Nak di ceritakan, saya nie memang suka sangat dengan Rozie tapi sayangnya dia telah berlaki (kira dah kawin lah). dah lama saya minat dengan dia sejak dari sekolah menengah lagi. yang sebenarnya umur kami sama, tapi dia kawin dalam usia muda kerana tuntutan keluarganya. tapi masalahnya, laki dia sorang kaki pompuan (hai Rozie apalah nasib ko). Kira-kira 2 bulan selepas perkhawinan mereka, saya berpeluang berjumpa dengan Rozie. ketika itu dia datang ke kedai kami untuk urusan pejabat. ketika saya melihat dia, hati saya terasa sejuk sebab dia bertambah cantik, lebih cantik dari sebelum kawin (jangan kembang aaa Rozie). memang dia bertambah cantik. ketika itu dia perasan saya sedang merenung dia, tapi saya buat selambah aja. then dia datang tempat saya bertanyakan khabar. ketika itu saya menjawap selambah aja. lepas itu dia keluar. Esoknya dia datang ke kedai kami, dia datang nak jumpa saya, tapi malangnya saya ada tugas. nasip baik kerani dekat kedai tu pandai, dia ada tanya pesanan. Rozie ada tinggal kan pesanan, suruh saya call dia bila-bila masa. lepas tu saya call Rozie, dia kata nak jumpa saya, nak mintak pertolongan. hai pucuk dicita ulam mendatang, nak tolong apa pun boleh saya sanggup (hehehe termasuk yang itu). Then setelah menetapkan tarikh dan tempat dia kata esok jam 9 pagi dekat rumah dia. saya kata ok aja. then esoknya saya gi rumah dia, dia sirang aja di rumah. wow cantik woo kawasan rumah dia, dalam rumah dia pun cantik, termasuk lah orang dia. dia panggil masuk duduk di sofa, dia tanya nak minum apa, saya kata apa-apa aja yang sejuk. masa dia di dapur saya sempat membelek-belek album dia dan mencekup satu daripada gambar dia yang paling cantik. Then dia datang bawa air sirap siap ngan ais lagi tu. then saya tanya apa yang saya boleh bantu. tiba-tiba dia bermuka sedih mencerita kan macam mana perangai laki dia. laki dia ni kaki pompuan, pernah sekali Rozie terdengar perbualan telefon laki dia dengan gundik laki dia, dalam perbualan itu laki dia mengutuk habis Rozie. sampai pasal dalam soal sex pun di kutuk oleh laki dia. Then saya tanya lagi apa yang saya boleh bantu. Rozie cakap dia hanya mintak pendapat saya macam mana dengan situasi macam itu. saya nie pulak bukannya suka menjaga tepi kain orang lain. saya cuma kata saya tidak boleh bantu Rozie, sebab masalah ini melibatkan rumah kebahagiaan Rozie, saya tidak mahu kebahagiaan Rozie terganggu. tapi…. bila tanduk sudah timbul maka kata kata tue semua tidak iklas lah jadi nya… sambil bergurau saya kata kalau yang itu saya boleh tolong sangat sangat… hehehe… tiba-tiba Rozie senyum… aiks lain macam aja ni… hehehe. then saya mintak diri, sempat pulak si Rozie mintak no handset saya (kamu nak??? hahaha). lepas tu saya mintak diri sebab ada kerja lain lagi. tak pasal pasal pula esok malam Rozie telpon saya. dia kata dia takut dekat rumah dia… dan minta saya datang temankan dia… fuh!!~ terbayang di kepala macam mana cantik muka Rozie putih dan bibirnya sangat mengairahkan. bukan setakat muka aja, body pun power… bayangkan 38 26 39 fuhh bukan kah solid tu… buah dada nya yang menjadi idaman saya selama ini terbayang di tangan saya… pulak sempat pulak berangan… Tak sampai 30 minit saya sampai dekat rumah dia, dia kata dia gaduh dengan laki dia pasal gundik si laki ni… dia menangis ketika bercerita dengan saya. tak tau pula dari mana keberanian saya datang saya memeluk Rozie, Rozie pula membalas pelukan saya sambil menangis… lama juga dia nangis… mau aja saya cium bibir dia supaya dia berhenti. tapi tahan…. ahahaha… lepas lebih kurang 30 minit dia pun reda, lepas tu dia tanya saya nak minum apa, saya katakan nescafe ok lah… tapi dia cadangkan kami minum tequllia yang ada dekat rumah dia… Baru dua teguk muka kami dah mula merah, ketawa mula kedengaran, then dia buka tv… fuh cerita romantik pulak dahhh…. minum punya minum kami semakin rapat tempat duduk… tak pasal pasal cerita dekat tv tue memaparkan adegan bercium… kami berhenti berkata-kata dan ketawa… cuma pandang memandang antara kami. tak pasal pasal kami mula bercium… mula mula ringan ringan aja… tapi lama kelamaan Rozie semakin ganas mengulum lidah saya… apa lagi naik stim lah. 15 minit lepas itu kami berhenti… tak banyak bercakap cuma pandang memandang antara kami… sambil meneguk arak, dua teguk lagi saya merasa semakin jauh dari dunia nyata… tapi kesedaran masih ada… begitu juga dengan Rozie. selepas itu kami semakin rapat… saya rasa dah tak tahan nak cium lagi sekali… then saya memulakan gerakan memegang tangan Rozie, dan merapatkan badan saya kepada Rozie… Rozie tidak melawan… malah merelakan saya mencium bibir nya yang sangat saya idam kan… Mula mula perlahan sahaja lama lama semakin berat cium yang kami berikan dan terima… Rozie mula mengeluh apabila saya mula mencium leher dan belakang telinga, saya menggigit lembut cuping telinga nya… dan mula mencium ke tengkuk Rozie…. semakin kuar Rozie mengeluh… tangan saya mula nakal… menjalar ke buah dada Rozie yang besar itu… mula meramas ramas mula di bahagian luar… bila dapat peluang terus masuk ke dalam baju Rozie. Rozie mula membuka butang baju ku satu demi satu… hingga kemeja yang saya pakai di buka sepenuhnya…. saya pun menjalan kan peranan membuka baju Rozie… termasuk bra Rozie… fuhsyoooo… cantiknya buah dada Rozie… saya mula mencium Rozie mula di bibir dan turun ke bawah ke buah dadanya…. aduh nikmatnya…. Rozie semakin kuat mengeluh semakin kuat mengurut-ngurut belakang saya…. akhirnya saya menganggkar Rozie dan membaringkan Rozie di sofa, dan menyambung untuk mencium dan meramas Rozie sampai saya puas… Rozie pula semakin ghairah… dia mula memegang kawan saya seorang… dan sempat membisik di telinga saya… i want this in me tonight dia kata… waaa… perkara yang sudah lama saya tunggu… lepas itu saya mula membuka jeans yang dia pakai…. termasuk panties dia… segitiga dia cukup cantik dan terjaga… bulu bulu yang halus… dan Rozie mula memasuk kan tangan dia ke jeans saya… dan masuk ke panties saya… dan meramas kawan saya tu… saya pun membuka jeans saya dan panties saya supaya Rozie lebih senang meramas kawan saya tu… saya berbogel depan Rozie… dan mula mencium Rozie dari atas sambil menurun ke bawah… Bila sampai ke kawasan keramat milik Rozie… semakin terasa trill nya… saya mula menjilat kawasan keramat milik Rozie… dia mengeluh dan mendesah… lama juga saya di sana… hampir 20 minit… lepas itu Rozie mula mengejang seluruh badan Rozie bergetar…. saya tau dia sudah sampai klimax dia…. tapi dia macam tak puas hati… dia mula memeluk saya sambil mencium saya dengan ganas sekali… (tak lah sampai menggigit) lepas itu dia naik keatas saya… tetapi dia mencium saya sehingga saya hampir lemas… dia mula turun sehingga mulut Rozie sampai ke tempat kawan saya tu… dia memasuk kan kawan saya tu ke mulutnya… wahh ini lah pertama kali kawan saya itu merogol mulut perempuan. dia menhisap kawan saya itu… dan kawan saya hampir hampir muntah… tapi saya menarik Rozie untuk menyelamatkan kawan saya itu dari muntah… saya mula mencium Rozie sehebat yang dia berikan… sehingga kami hampir hampir kehabisan nafas… tercungap cungap Rozie memanggil nama saya… oleh kerana dah mula stim balik Rozie meminta saya masuk kedalam dia… dan saya memberi jawapan yang positif… Mula nya saya memain main kan kawan saya di pintu keramat Rozie… dia dah tak tahan… kerana Rozie cakap don’t play outside… come in dia cakap… bila kawan saya sudah ready… saya sudah ready Rozie sudah ready saya mula memasukkan kawan saya yang agak agak 7 ½ inci itu masuk ke pintu keramat Rozie… pelan pelan dan akhirnya masuk full… Rozie hanya mampu mengeluh dan mengurut belakang saya… dan mula memanggil manggil nama saya… Saya memulakan enjutan pertama… Rozie pula terteriak kecil kerana pintu rahim dia pula kena ketuk (hehe). mula mula pelan sahaja permainan ini.. lama kelamaan… semakin rancak dan berirama pula… tempat keramat Rozie terasa masih sempit… mungkin kah lakinya berkawan dengan benda kecil atau dia mengepit saya pun tak tahu… tapi yang pasti Rozie semakin kuat mengeluh… dan memimta saya mempercepat kan permainan itu…. tiba tiba… Rozie sekali lagi mengejang… dan sesak nafas kawan saya apabila di gepit dengan kuat sekali oleh Rozie. Selepas itu kami menukar posisi… Rozie dekat atas… fuhh part ni lah yang tak tahan ni… mulanya kami bercumbuan… bila Rozie memegang kawan saya dan menghalakan dia ke pintu keramat dia terasa sangat nikmat… dan dia juga begitu kerana saya nampak muka dia macam mana… Rozie mempercepat kan rentak dia… dan akhirnya dia mengejang lagi sekali… kawan saya pula tak tahan di gepit kuat… dia terus muntah dalam Rozie… sambil itu kami berpelung dengan sangat kuat… kami terkulai lemas dengan permainan yang kami main tadi.. kami berbaring di sofa sambil bercerita pengalaman masing masing… dia mencerita kan yang laki dia berkawan dengan benda yang agak kecil dari saya…. dan dia tidak mampu bertahan lama… sedangkan kami bermain lebih kurang 35 minit… saya pula walaupun ada pengalamn dengan perempuan lain… tapi this is my first time dengan bini orang… dan yang palin menyerenokkan apabila kami melakukan sehingga 4 kali pada malam itu… Selepas itu dia tertidur dan saya pulang ke rumah… esok saya cuti sakit tapi yang sebenarnya kerana kepenatan… Rozie telpon pulak saya… dan mengatakan dia nak ke rumah saya pula… saya pula ni merasa seoronok kerana buah hati nak datang mengatakan ok aja… heheh… lepas ini permainan baru akan bermula hehehe…. Sekarang kami masih lagi melakukan perbuatan itu tapi dah sah… sebab kami dah kawin… laki dia main curang bini juga main curang… laki menceraikan bini, bini terima dengan hati berbunga… lepas ni Rozie ko tak payah nak susah hati lagi sebab saya tak nak cari lain, ko dah sangat power…..

    Umur aku sekarang ni dah 26 tahun dan sudah bekerja disalah sebuah syarikat swasta yang terkenal diseluruh Malaysia. Macam remaja-remaja lain, aku pun ada gak pengalaman yang tak boleh aku lupakan masa aku remaja dulu. Kisah ni terjadi masa aku di tingkatan 5. Masa ni aku baru mula serius bercinta dengan pakwe aku ni. Umur aku 17, umur dia 21. Masa ni dia study kat salah sebuah IPT, biasalah kan, pakwe aku ni pandai ayat, kalu setakat budak umur 17 macam aku ni mesti boleh makan punya…anyway, masa mula-mula kawan kami ayik dating dulu tapi lepas tu, dia dah mula berani pegang tangan, both of us rajin naik bas pergi dating jauh-jauh sikit sebab kalau dekat town sendiri nanti terserempak dengan sedara-mara.

    Masa kat atas bas, dia mula pegang tangan aku, lama lepas tu, dia mula peluk penggang aku, kemudian dia rapatkan muka dia kat muka aku, aku biar saja, sebab rasa cinta kat dia…dia mula cium pipi aku, perlahan-lahan dia cium aku kat mulut dan aku balas lepas tu adala beberapa adegan ‘heavy’ atas bas tapi kitaorang tak dapat pergi jauh memandangkan tu tempat public tapi aktiviti macam tu berterusan kalau kami ada peluang dan jika kami rasa selamat untuk kami berbuat demikian. Aku pun dah jadi macam ketagih benda-benda macam tu and sometimes aku yang minta.

    Satu hari ni, masa tu aku dah habis SPM, dia ajak aku pergi kat rumah bujang dia, aku pun masa tu tak berapa boleh pikir lagi pun terus tak menolak, sampai kat sana aku tengok rumah tu sunyi saja, housemate dia semua dah balik. Dia ajak aku masuk, aku ngikut aja. Dia tutup pintu dan senyum kat aku…mula-mula dia lepak dulu..lepas tu dia mula dekat ngan aku and mula cium dan peluk aku, makin lama-makin kuat pelukannya dan makin rakus ciumannya, aku hanya mengikut arus. Dia pegang belakang tengkukku dan meneruskan ciuman ke leher dan belakang telinga, aku jadi makin hanyut, kemudian tangannya dimasukkan ke dalam t-shirt dan kali ini tangannya mula naik turun meraba bahagian belakangku, kemudian cakuk braku dibuka tangannya mula berubah ke hadapan dan meramas breastku, kemudian dia menolak aku untuk baring di atas lantai dan menyelak bajuku hingga manampakkan breastku lalu terus dihisapnya nipple aku sehingga aku betul-betul hilang arah. Seluruh badanku dicium dan dijilat dan bertubi-tubi dia menghisap nippleku, tangannya pula sudah meraba masuk ke dalam jeans ku dia kemudian membuka butang jeansnya, aku mula menarik t-shirtnya ke atas memberi isyarat supaya dia membuka bajunya, dia tidak membantah, semasa dia membuka butang seluarku, aku juga melakukan perkara yang sama ke atasnya.

    Dengan kerjasama kedua-dua belah pihak maka kami berdua tidak dilindungi seurat benang serentak. kini dia berada di atas badanku sambil menikmati breastku, tanganku pula merayap-rayap meraba bontotnya yang pejal (pakwe aku ni atlit, body boleh tahan). Dia turun ke bawah dan mula mencium cipapku, dia mula fingering dengan dua jarinya, aku makin hanyut seperti terapung-apung di udara. Aku kemudian meminta dia memasukkan 3 jari untuk aku merasa lebih puas..“daripada 3 jari baik ambik ni terus”..katanya sambil menunjukkan kepada senjatanya, aku terdiam, aku tak tahu, tapi pada waktu itu aku rasa lakukanlah apa saja asal aku puas. Tanpa menunggu persetujuan aku, dia terus menghalakan senjatanya ke lubang cipapku yang telah basah, ditusuknya dengan kuat…“aaak…..sakit ….” dia masih meneruskannya, aku mangaduh lagi, dia menarik keluar sambil mengusap kepala ku, ku lihat kepala batangnya sudah merah bagaikan nak pecah, “tahanlah sikit sayang, first time memanglah sakit…nanti mesti okay….kita cuba lagi yek…” aku mangangguk saja. Dia menghulurkan senjatanya ke sasaran buat kali kedua, kali ini dia berjaya memasukkan separuh daripada senjatanya ke dalam lubang ku..aku masih sakit…aku menolaknya dan menekan bahagian bawah perutku untuk mengurangkan kesakitan. Dia memelukku dan mencium bahagian belakang ku , sakitku tadi mula reda, “Dah okay? kita cuba lagi….” Dia kemudian menurunkan mukanya ke bawah dan mejilat kelentitku, aku klimaks lagi, tanpa membuang masa dia menerjah masuk dengan cepat dan kali ni dia berjaya memasukkan semua sampai habis, aku menahan nafas, tak dapat aku ceritakan rasaku pada waktu itu, kemudian perlahan-lahan dia menarik keluar kemudian disorongnya kembali, dia manarik dan menyorong beberapa kali sehingga dia hendak terpancut dan dia menarik keluar senjatanya dan memancutkan air maninya di atas perutku..kami, berehat buat seketika dan kemudian kami mandi bersama..selepas kejadian itu, hubungan aku makin rapat dengannya dan kami ada mengulanginya beberapa kali, kemudian aku ditawarkan ke IPTA dan hubungan kami mula renggang, kami putus setelah aku berada di tahun 2 semasa di IPTA,

    Aku berjumpa dengan pakwe baru yang sekuliah denganku…orangnya baik dan beriman, aku belum melakukan apa-apa dengan pakweku yang baru ni, paling teruk, pegang tangan je, tu pun amat jarang sekali….aku pun heran macam mana aku tak ketagih nak benda macam tu, mungkin sebab bila bersama pakweku ni, kami kurang malah tidak langsung berbicara soal seks, kerana aku rasa melalui percakapn juga boleh mnyebabkan “arousal”..tetapi aku telah memberitahu pakweku ni yang aku ada membuat dosa besar, dia menerimanya dengan baik walaupun mula-mula agak terkejut kerana aku dikategorikan sebagai perempuan yang nampak baik jugakle (tapi takle sampai bertudung bulat). Dia kata semua manusia ada buat salah, benda tu dosa besar, tapi kalau bertaubat dan tekad takkan buat lagi secara haram insyallah Allah s.w.t terima. Sejak berkawan dengannya aku rasa aku lebih banyak mendekati diri dengan Islam dan aku rasa sepatutnya, sesiapa yang ketagih tentang sex ni, eloklah baca al-quran banyak-banyak supaya fikiran tu tak dihasut oleh syaitan untuk melakukan perkara-perkara yang boleh membawa kepada zina….“jangan kamu mendekati zina” termasuklah pelluk cium bukan muhrim, berbincang pasal benda tu dan lain-lain lagi. Ingatlah, Allah s.w.t akan mengampunkan dosa-dosa manusia selagi dia tidak melakukan dosa besar". Zina adalah dosa besar… elakanlah dirimu dari terjebak ke dalamnya.

    Ni cite aku 1st time sex experience aku masa aku lepas SPM tahun 1995 dulu. Aku dapat kerja kat satu kedai jual xxxxx tu kat area Bukit Bintang ( sekarang dah tak de dah.. bengkrap..!) Ada sorang staf pompuan senior tu aku panggil Kak Lin pasal dia tua 3 tahun lebih dari aku time tu. Kak Lin ni nak kata lawa tu tak de lah sangat tapi ok la gak. Badan dia chubby & berair sikit tapi cutting tu ade lagi.Bf dah ade tapi time tu bf dia tu tgh study kat ner mana ntah so tak de kat kl nie. Kulit cerah gak ngan rambut lurus sampai bahu. Dia ni pendek je tapi breast ngan ass dia yang buat aku selalu keras je. Memang slalu gak la jadi modal time2 horny tu. Lama2 keje situ kitorang dah tak segan2 dah & aku pun dah berani buat lawak blue kat dia.Satu hari tu time nak cuti raya cina,kitorang tinggal 2 org je nak buat closing. Keje aku dah abis cuma tunggu dia je buat closing sales report. Bile pintu besar dah tutup kedai tu memang panas. Aku tengok kak Lin dah bukak butang baju dia 2-3 bijik. Nak tngk dari jauh tak nampak. So aku buat2 la tolong dia sambil tu dapat gak peeping breast kak Lin ni. Sebelum ni ade gak aku try skodeng , kekadang tu ade rezeki dapat la tengok cleavage n bra kaler hitam favourite dia tu. Dan hari ni sekali lagi aku nasib baik dapat cuci mata tengok tengok bukit gebu tu lagi skali. Adik aku pun mula la mengejangkan dirinya. Tak lama pas tu, kak Lin cakap tengkuk dia lenguh sebab ari tu customers ramai. Aku pun offer-offer ayam la nak tolong urut dia walaupun aku tak tere mengurut org. And totally beyond my expectation,she said “buleh gak” So dengan separuh tak caya aku pun start urut bahu kak Lin sambil dia siapkan keje dia. Dapat la aku tengok buah dada kak Lin dari atas. Bila aku pikir buah dada dia tu lebih kurang sejengkal je dari tangan aku yg tgh urut bahu dia ni,lagi la naik batang aku. Tapi tak de ape2 jadi masa aku urut tu. Cuma bila keje dia tu dah abis , dia suruh aku terus urut dia. Aku pun terus la urut dengan batang yg dah kerasss.. Makin lama aku urut baru aku dapat rasa nafas kak Lin dah makin semacam. ” Urut bawah skit Jay..” kak Lin cakap. Aku yg menurut perintah ni pun slow2 turunkan tgn aku sampai kat bahagian atas cleavage kak Lin. Bila aku urut bahagian tu, aku tngk makin menjadi lak nafas dia. “eeemmm…” itu je yg aku dngr keluar dari mulut dia. Tangan aku pun dah start menggeletar tapi batang aku makin menjadi lak kerasnya. Tiba-tiba lak dia terus lentuk kat perut aku yg separa tough ni. Kak Lin cakap “bestlah tangan ko ni Jay….”..Argghh biar betul kak Lin nih Entah dari mana aku dapat power & courage entah, aku nekad dah, terus kan urutan aku makin lama makin bawah then slow2 terus masuk kan tangan aku dalam baju dia, terus gi kat breast dia yang selama ni aku intai je. Biar lah dia nak marah ke ape ke. Aku dah tak pedulik dah. Aku ingat kak Lin nak marah aku tapi aku tengok dia selamba cam je…!Yessss Aku pun ape lagi terus urut breast dia macam mana aku urut bahu dia tadi. Makin lama aku rasa makin keras buah dada yang pejal tu Mata dia dah kuyu je .. Nafas dia pun dah berterabur sama macam nafas aku. Mula-mula aku aku urut kat luar bra je tapi tak lama pas tu aku masukkan terus kat dlm bra dia lak. Kali ni aku urut dgn lebih erotik & bernafsu lagi . Aku picit2,genggam2, ramas2 buah dada kak Lin yg montok tu lepaskan geram kat tetek yg selama ni aku dapat pegang dlm mimpi je..Kak Lin pun dah mengerang & mendengus . Aku carik nipples dia then main2 ngan nipples dia. Aku picit2 gentel2 dan aku dapat rasakan nipples dia yang tadi semi hard jadi keras betul antara jari telunjuk ngan ibu jari aku. Aku terus buat camtu selang2 ngan ramas2 lagi tits kak Lin sampai bape lame ntah. Kak Lin tiba-tiba bangun and then pusing badan dia mengadap aku. Bra hitam dia dah tak betul letaknya dah. Tetek dia dah terkeluar dah dari bra dia.. Fuh first time aku nampak buah dada pompuan secara live.power betul buah dada kak Lin ni..! Nipples dia kaler coklat dan buah dada dia putih gebu. Dada dia turun naik kena badan aku. Aku lak blank.. Kak Lin tak ckp ape2. Dia tenung aku jap pas tu terus cium aku. Aku pun buat-buat tere cium dia balik dgn cara yng penuh professionalisme. Bila dah cium tu aku pun tak tau lah secara automatik macam tau-tau aje ape nak buat. Tangan aku mulalah menjalar dari tengkuk ke telinga, bahu, belakang badan, bontot sampailah ke celah kangkang kak Lin sementara tgn lagi satu meramas-ramas breast dia yg mengkal tu,cari nipples dia yng keras tadi tu. Bibir kak Lin yg berlipstick tadi dah abeh ilang dah aku buat..Tgn kak Lin pun sama gak menjalar kat aku. Bile sampai kat zip sluar aku, dia terus masukkan tgn carik batang aku, keluarkan dari underwear and then stroke the shaft up and down . Kalu lama sikit lagi dia buat cam tu aku rasa dah pancut dah aku kat tgn dia. Aku pun tolak kak Lin kat dinding dan terus attack cium leher ngan telinga dia. “mmmmm..emmmmm. aahh,,,,. ..”. bisik kak Lin kat aku. This is it.this is my lucky day. Aku pun mulalah buat macam cd2 blue yg pernah aku tgk tu. Aku usap2 pussy kak Lin yg berlapikkan seluar jeans tu sambil tangan kiri aku cuba buka button baju dia. Kak Lin lak try nak bukak seluar aku. Bila seluar aku dah terlondeh kat kaki aku, dia cuba nak londehkan underwear aku lak. Terus free batang aku yg panjangnya 5 setengah inci tu straight digenggam kemas dek kak Lin. Di lumurkannya pre-cum yg dah keluar kat kepala konek aku dgn ibu jarinya. Pehh..nikmat gile first time pompuan buat kat aku cam tu. Lepas kak Lin dah naked from the waist up, aku cuba lak nak tanggalkan jeans dia. Tapi dia tahan tangan aku lak. Apahal ni..? Aku ingat kalu dia tak nak kasi cipap dia kat aku pun tak pelah. Ni pun dah kira lucky abis dah dapat buat kat kak Lin cam ni. ” nanti dulu…” kak Lin cakap. Aku pun dah tak kesah sgt ape dia ckp sampai lah dia cakap.. sini dulu.. sambil matanya pandang breast dia yang tengah keras complete ngan nipplesnya yg erect tu.. Terus aku jilat buah dada kak Lin yg dah ade depan mata aku tu. Dua2 belah abis basah dgn air liur aku. Kak Lin terus merengus. Nipples kak Lin aku jilat2,gigit2,kemam2 dlm mulut dan aku tarik2 ngan gigi. Satu tgn aku ramas2 tetek dia dan satu tgn lagi aku usap2 pantat dia. Lepas yang kiri yg kanan lak. Aku cuba masukkan sebanyak mana tetek kak Lin yg boleh dlm mulut aku sambil lidah aku cuba main dgn nipples dia.Bukan kat situ je aku jilat tapi suma the entire area from the waist up abis aku mandikan dgn air liur aku. Aku lepas tu gi balik kat breast dia sambil tgn aku try nak bukak jeans dia lagi skali.Kali ni dia tak tolak tapi tolong skali aku bukak kan ..! Bila jeans kak Lin dah terbukak, terus je aku usap-usap cipapnya yg berbalut panties hitamnya tu. Memang dah basah gak aku rasa panties tu. Aku terus korek2 dan raba2 dari luar sampai kak Lin dah tak tahan, dia sendiri yang bukakan panties dia untuk aku. Kak Lin dah naked abis. Bulu pantatnya nipis aje dan aku dapat rasa lubang cipap dia dah banjir dah. Mulut aku masih lagi kat tetek dia sambil tgn aku meraba-raba pantat dia yg dah basah berlendir dgn pussy juice dia. Aku pakai jari hantu aku garu2,gentel2,usap2, pussy dia tu sampai dia merengek kat aku suruh aku masukkan jari aku dlm pussy dia. Aku masukkan slow2 tgn aku takut kang kalau dara lagi kak Lin ni kang sakit lak. Tapi jari aku slide terus je masuk dlm lubang berlendir tu. Kak Lin mesti dah penah buat sex dgn bf dia ni ,aku ingat. Kak Lin grip tengkuk aku tahan sedap. Aku pun start fingerfuck dia mula2 satu jari tapi lama2 2 jari pulak. Sedap betul dgr dia mengerang kat aku sebab kesedapan jari aku tu. Ketat jugak cipap dia nie. Tapi sebab dah basah tu senang la gak jari aku masuk kluar masuk. Kak Lin dah klimaks 2,3 kali pasal aku dapat rasa otot cipap dia grip jari kuat gila pas tu makin byk air kluar kena jari aku.. Abis basah berlendir tgn aku dgn air pantat kak Lin yg meleleh2 keluar. Kak Lin kemudian suruh aku duduk kat kerusi tempat dia buat keje kat meja tadi. Dia kemudian melutut celah kangkang aku dan terus grip btg aku,lancapkan btg aku sambil mulutnya jilat kepala konek aku. Nikmatnya memang tak bole nak cite la.korang pun tau. Terangkat angkat kaki aku tahan geli + sedap.Dia pas tu urut2 lak telor aku dan cuba nak masukkan seluruh btg aku ni dlm mulut dia. Abis basah batang aku dgn air liur dia. Dia pun terus blow job turun naik batang aku . Kekadang tu dia jilat kepala konek aku kemudian mainkan lubang konek aku tu ngan lidah dia. Cara dia jilat & blow job aku tu memang tak kekok lansung dan aku rasa dia pernah buat camni kat bf dia. Aku memang nak pancut dah pasal kak Lin hisap btg aku memang power so aku pun sound dia I’m coming.tapi dia pandang aku straight in the eyes dan terus je kulum dan hisap btg aku malah lagi kuat lak. Memang aku tak buleh nak tahan lagi, aku pegang rambut dia, terus terpancut dlm mulut kak Lin dan nikmatnya tu memang unbelievable betul. Yg best nya kak Lin tak terus berenti tapi terus je blow job aku walaupun aku dah pancut dlm mulut dia. Dia tak telan air mani aku, tapi dia lumurkan btg aku dgn air mani aku yang pekat tadi dgn mulut dia.Geli dan sedap bercampur sekali.Btg aku basah kuyup ngan air liur dia + air mani aku tadi.Tgn aku tak lepaskan lagi rambut dia, sampailah bila btg aku jadi lembik sikit & dia pun stop blow job aku. Dia lap mulut dia dgn tisu pas tu cium aku. ‘best tak?’ tanya dia sambil senyum. Aku tak terkata ape2 cuba senyum balik je kat dia. Aku cool down jap pas tu aku ingat mesti kak Lin pun nak aku buat benda yang sama kat dia. So aku pun cakap kat dia turn kak Lin pulak dan suruh dia baring atas meja ni. Dia senyum je bila aku suruh cam tu.Bila dia dah baring tu aku kangkangkan kaki dan dekat kan pussy dia dgn kepala aku. Aroma pantat dia memang kuat & Itu la bau paling erotik dan paling sedap penah aku bau. Aku memang tau dia suka aku lick pussy dia sebab from the first lick lagi dia dah genggam rambut aku dan dirty talk kat aku skit2.Terus lidah aku menari2 kat lurah pantat kak Lin sambil kak Lin merengek..lick it baby lick it real good make me cum with ur tounge lick my wet pussy.oh yes lick that spot.dan ape benda ntah lagi. Aku kuakkan cipap dia ngan tgn aku pas tu start explore the pussy inside and outside. Basah pantat tu memang tak yah citelah dgn air liur aku + air cipap dia. Kadang aku jilat laju & kadang tu tu slow, aku tgk reaction kak Lin. Kadang tu lidah dan jari aku sama2 gentel benda yg sama. Aku carik mana kelentit dia ngan lidah aku dan aku rasa aku jumpa pasal sampai situ je lidah aku, dia kepit kepala aku, makin kuat genggam rambut aku & bengkok kan belakang dia. Lagi lah aku suka. Dia pun dah klimaks bape kali ntah sebelum aku masukkan lak jari aku dlm lubang pantat dia & fingerfuck dia macam tadi sambil lidah aku tak berenti jilat sana sini.Terasa gak muscles cipap dia grip jari aku time dia klimak lagi masa aku lick pussy dia tu. Lama gak kak Lin cakap aku mengadap pussy dia tu tapi aku tak rasa lama pasal tak boring aku tgk kak Lin cumming over and over again. Sampai esok aku jilat cipap dia buat breakfast pun bule kot. Air cipap dia dah meleleh leleh dah. Aku tak tau bape kali lagi dia klimak tapi aku tak kisah janji aku tau dia enjoying the tounge and the lick so much. Itu pun dah cukup buat aku puas hati. Sampai satu time tu, kak Lin angkat kepala aku dari pussy dia pas tu tanya..dah ok ke belum..aku tanya dia balik ok amendenye? Kak Lin tak jawab tapi terus je capai batang aku dgn tgn dia pas tu usap2 btg aku tu. Sedar tak sedar suara kak Lin mengerang,dirty talk dan merengek tadi dah buat btg aku yg lembik lepas pancut tadi naik keras balik.dah ok la ni dia cakap sambil tak berenti mainkan jari dia kat kepala konek aku. .aku pun tak byk soal lagi pasal kitorang pun dah tau ape yg kitorang nak. Aku pun ape lagi terus masukkan btg aku slow2 masuk dlm pantat kak Lin. Tak ade problem sangat pun pasal cipap tu dah memang licin dah ngan air pussy yg dah banjir. First time aku rasa nikmat sex yg tak terkata sedapnya. Kaki kak Lin dia paut kat pingggang aku sambil aku sorong tarik btg aku dlm cipap dia yng best tu. Kak Lin start mengerang lagi tapi kali ni lagi best lak aku dengar. Mula2 tu slow je aku fuck dia tapi lama2 tu dah biasa aku pelbagaikan rentak macam yg aku baca dlm buku. Kak Lin baring atas meja ngan aku berdiri btg aku betul2 searas ngan pussy dia. Aku pegang kaki kak Lin sementara tgn sebelah lagi aku cuba ramas/gentel tetek dia. Aku try ingat benda lain pasal tak nak pancut selagi kak Lin tak klimak lagi. Biar dia dah klimak beberapa kali baru aku ingat nak pancut. Bergoyang2 meja tu kitorang keje kan . Tak lama pas tu aku angkat kaki dia lak taruk atas bahu aku pulak.Peh..cam ni pun best gak. Abis aku rodok pussy kak Lin yg licin tu style camtu pulak. Pap..pap..pap..bunyi bontot kak Lin berlaga dgn badan aku. Ade la gak aku rasa cipap dia grip btg aku tandanya dia dah nak klimak dan time tu pulak aku try kontrol abis supaya tak pancut lagi. Kak Lin kemudian turun dari meja pas tu pusing badan dia membelakangkan aku. Dia tonggeng kat aku pas tu tgn dia cari btg aku halakannya tu kat pussy dia. Aku pun tau la ape dia nak. Terus lah aku bagi dia btg aku kat cipap dia yg memang hot tu. Style doggie ni pun tak kurang sedapnya pasal aku rasa lagi kuat kemutan pantat dia kat btg aku. Bontot dia bergetar-getar & ade masanya aku ramas geram gak bontot kak Lin tu. Badan kitorang dah abis berpeluh tapi kitorang tak kesah terus je enjoying ape yang kitorang buat tu. Ade gak time aku pegang 2 -2 tgn kak Lin kasi dia macam helpless time kena fuck tu. Aku rasa dia lagi cepat klimak cam ni. Aku time nie dah tak ingat ape2 dah just enjoying the pleasure of the sex & kak Lin pun sama gak. Fuck that pussy make me cum. Oh yes give it to me. Oh yes..i like it so much.make me cum hard with that cock deeper baby deeper dan entah ape ntah lagi dia merengek dan aku pun try la buat cam ape yg dia nak dgn ape yg aku termampu. Aku memang suka kak Lin cakap kat aku camtu. Lagi stim aku dibuatnya. Lepas fuck doggie style tu kak Lin suruh lak aku duduk atas kerusi. Dia gi kat celah kangkang aku pas tu pegang btg aku yg berdenyut2 tu kemudian slow2 aim kat pantat dia then slow2 turunkan pussy dia tenggelamkan btg aku dlm cipap dia tu. Mak aih nikmatnya. Kali aku aku tak byk bergerak cuma aku grip dan ramas buah dada dia je dari belakang. Kali ni kak Lin yg kontrol berape laju dan berape dlm btg aku masuk. Kemutan pantat dia memang power abis. Aku biar je kak Lin buat ape dia suka. Dia kemudian pusing badan dia mengadap aku kemudian aku pulak masuk celah kankang dia dan kitorang fuck camni pulak. Sedap je kak Lin hempap btg aku dgn pantat dia. Air cipap dia pun dah byk licin kan pantat dia tu. Aku cuma grip bontot dia je dan sekali2 kalau dapat jilat & gigit tetek dia yang bergoyang2 tu. Kak Lin makin lama makin laju ditunggangnya btg aku. Aku dapat rasa kemutan cipap dia makin lama makin kuat nak klimak buat aku pun sama nak terpancut. Aku cakap..arghh..i’m cumming dia terus je pejam mata pegang bahu aku terus tunggang btg aku laju2 & fuck aku. Yes come on cum with me.oh yes cum with me baby.kak Lin cakap serentak dgn tu aku rasa btg aku pun macam nak meletup. Arghhh..! aku pun peluk kak Lin kuat2 dan pancut kan air mani aku ke dlm cipap dia dan serentak ngan tu gak aku dapat rasa badan kak Lin cramp & otot cipap dia macam meramas2 btg aku. Dia pegang kepala aku dekat tetek dia dan aku rasa dia dah klimak sama dgn aku. Kitorang tak bergerak cuma try nak cool down daripada sexual rush tadi dgn nafas turun naik mcm org baru lepas lari. Bila dah cool down, kak Lin bangun dari btg aku dan meleleh lah air mani aku campur air pantat dia kena balik kat btg dan paha aku. Dia ambik tisu dan lap pussy dia dan hulurkan aku tisu untuk aku lap btg aku lak. Lama gak btg aku tahan tak pancut munkin sebab dah pancut awal2 tadi kot. Aku macam tak caya je ape yg baru aku buat kat kak Lin tadi. Tapi aku tau this is real,man..! Kitorang pakai baju balik dan buat closing ala kadar je pasal dah tak larat kot. Aku tanya tak pe ke aku pancut dlm. Dia cakap tak pe dia ade pil. Pas tu dia tanya aku first time ke?aku cakap mana dia tau aku first time.? Dia jawab balik ..ala tau gelabah semacam je tapi ok gak la for a first time Aku pun senyum kontrol je la kat dia.Lepas antar kak Lin umah dia kat Keramat aku sampai umah dekat kul 2 terus tido. Esoknya bile aku masuk keje petang kak Lin buat biasa je cam tak de ape je berlaku mlm tadi. Aku pun buat biasa la jugak ngan dia. Tapi lepas tu kitorang dah tak selalu dapat buat closing 2 org sesama lagi. Tapi ade peluang je, jalan gak projek. Dia ni best sebab time jiwang -jiwang,, time sex-sex..tak campurkan emotion dia ngan sexual needs dia. Masa aku nak berenti keje nak sambung study, dia kasi aku cd soul asylum-let your dimlights shine yg tiap kali aku dngr memang aku layan balik blues dan blue aku ngan kak Lin & stim sorang2. Malang tul kitorang lost contact sampai sekarang. Dan ngan kak Lin lah last sekali aku buat sex.Aku dah ade awex sekarang tapi ngan awex aku aku tak nak buat ape2 pasal ingat kata2 ‘don’t mix love with sex’ tu . Sekarang luck aku ngan pompuan lain dah tak de dah. Aku harap2 datang la balik luck aku tu nanti.

    (1) Nama aku Norazlina..tapi kengkawan panggil aku Lin..ader yg panggil aku Ina..ader gak yg panggil Nor dn kengkawan yg nakal panggil aku Kak Pah kerana dorang kater aku ni bercakap kalut dn laju sket.. Bercakap tentang sex ni..aku ni termasuk dalam golongan orang yg hardcore sebab aku takleh nak duduk kalo dah sampai seminggu tak dapat butoh… Semenjak aku kenal dengan kekasih aku..gian aku melampau2 dan puki aku akan mengemut2 bila teringat aku menutoh dengan kekasih aku.. Tapi pengalaman pertama aku sebenarnya dengan sorang lelaki bernama Remy pada malam dia nak akad nikah dengan tunang dia dan aku pula masa tu baru berumur 19 tahun dan bekerja sebagai operator kat kilang Shanshin Bakar Arang,Sungai Petani. Petang tu Remy col aku dan aku menjawab walaupun aku tak kenal dia.Dia kenalkan diri dia dan kami bercakap2 tentang macam2 hal sampailah dia tanya aku tentang sex dn macam2 lagi. Aku ni keturunan Benggali campur Siam,jadi memang jenis kuat sex punya. Masa bercakap dengan Remy tu, puki aku dah mula merenyut dan rasa stim semacam jer. Dia ajak jumpa esok petang untuk minum2 petang di Dataran Sungai Petani. Keesokannya kami jumpa di Dataran SP dalam kul 5. Aku ni jenis chubby dn tak cukup tinggi..tak sampai 5'2" pun. Remy ni budak Kuala Nerang. Kami bercakap2 dan berborak2 dan aku tengok mata Remy asyik dok ushar tetek aku jer. Aku pulak takler berapa teringin sangat kalo setakat tengok badan dia yang kerempeng jer tapi oleh sebab lubang puki aku dah mula berair..aku layan ler juga dia dok merapu macam2 sambil minum tu…. Tetiba2 jer dia ajak aku ronda2 dengan kancil buruk dia. Aku dah mula berlenja2 kat celah kangkang kerana aku tahu dan pasti sekurang2nya sekejap lagi tetek besar aku ni pasti akan kena ramas sekurang2nya walaupun aku sangat2 teringin nak rasa batang butoh.. Dah puas berpusing2 sekitar Pengkalan Lebai Man,dia bawa aku ke jalan Permatang Pasir. Waktu tu dah dekat pukul 7 petang dan cuacu semakin redup..bila masuk jer jalan kampung tiba2 dia terus pegang belakang kepala aku dan tarik ke arah butoh dia.. Rupa2nya dia dah buka zip seluar dia masa nak masuk kereta tadi lagi cuma aku yang tak tahu.. Dalam terpinga2 tak tahu nak buat apa dan nak buat macamana, batang butoh dia dah tersumbat masuk dalam mulut aku.. Mula2 aku terkejut sakan gak tapi oleh sebab keinginan untuk merasa butoh yang kuat dan pengalaman aku menonton blue dengan kengkawan kat asrama Sek Men Teknik SP dulu..aku mula mengulum dan menghisap butoh dia.. Tapi..tu lah jantan sundal nama dia..nafsu jer lebih tapi tenaga hampeh… Belum pun sempat 3 minit aku mengulum dan menghisap..tiba2 crutt crutt crutt crutt dia pancut dalam mulut aku. Aku yang tak pernah merasa airmani lelaki terus meludah keluar dan menahan rasa nak termuntah yang amat sangat. Aku terus lap mulut aku dengan tisu dan duduk diam semula di tempat duduk aku di sebelahnya. Kecewa sangat aku kerana aku sendiri belum di sentuh kat mana2 pun sedangkan dia dan terpancut berlambak2 dalam mulut aku. Aku diam..dia pun diam. Aku pejamkan mata aku sambil jari2 aku sesekali mengusap pelan2 puki aku yang lencun itu.Sesekali bila aku buka mata,kami di kawasan Penghulu Him dan bila buka mata lagi dah ada di kawasan Laguna Merbok..aku biarkan dan terus mendiamkn diri, memejamkan mata sambil melayani fikiranku sendiri. Tapi bila aku buka mata aku sekali lagi,kami dah ada di Sungai Lalang menghala ke Ladang Bukit Lembu yang penuh dengan pohon2 sawit jer. Aku ingat ker dia nak short cut jalan mana2 untuk hantar aku ke Taman Ria, rupanya bila sampai di tengah2 ladang sawit itu dengan cuaca gelap kerana dah hampir pukul 8 malam,dia berhenti kereta dan keluar. Aku tengok dia kencing berdiri di sebelah kereta. kemudian dia datang dan membuka pintu sebelah aku.Terus jer dia rebahkan kusyen kereta dan minta aku buka seluar aku. Belum pun sempat aku buka zip dia tolong buat semua itu dengan cepat. Kemudian dia sendiri londehkan seluarnya sambil lurut2kan batang butohnya yang aku rasa sekitar 5" jer tu. Kemudian dia angkatkan sebelah kaki aku dan diletakkan ke atas stereng kereta dan sebelah lagi dia sangkutkan ke tingkap kereta setelah dia undurkan kusyen kereta ke belakang sedikit… Aku yang memang teringin nak rasa batang butoh sejak dari tempat kerja lagi dah tak pakai underware.. tanpa romen,tanpa kissing,tanpa ramas,tanpa raba dia terus letakkan kepala butoh dia yang tak berapa keras sangat kat muka puki aku yang berlendiar2 dengan air puki. Dia cuma tonyoh2kan kepala butohnya ke lurah puki aku beberapa ketika.Aku yg sekian lama giankan butoh merasa semacam jer. kemudian dia terus benamkan batang butoh dia ke dalam puki aku…dua tiga kali tekan jer dia terus malajukan hayunan punggung dia dan aku memang terasa sedap walaupun tersa sedikit pedih kerana inilah kali pertama puki aku disengkang oleh batang butoh walaupun tak sebesar mana dan tak sepanjang mana… Tapi memang dasar jantan hampeh…bila aku dah mula rasa stim tiba2 dia cabutkan butohnya dan terus pancutkan airmaninya ke atas perut aku…setan tol la si Remy ni.. Kemudian dia terus ambil tisu dan lapkan butohnya.. kemudian pakai kembali seluarnya. Dalam 5 minit dia dan start kereta dan bergerak kaluar dari Ladang Bukit Lembu.. Aku terus sarungkan seluar aku selepas lapkan airmaninya ketika kereta dan sampai ke Pekan Sungai Lalang. Ketika kereta berhenti di traffic light depan Sek Men Sg Lalang memang aku perasan ada driver lori yang nampak aku sedang memakai seluar di dalam kereta. Sampai jer ke rumah,aku terus masuk bilik dan berbaring di atas katil sambil memikirkan peristiwa tadi… Walaupun ianya berlaku secara agak terkejut dan biadap pada pandangan aku tapi aku dapat juga merasakan bagaimana rupa dan bentuk butoh lelaki dewasa walaupun amat jauh sekali dari jangkaan aku kerana aku menjangkakan ianya cukup besar dan panjang seperti yang selalu aku lihat dalam blue film. Dan aku juga kecewa kerana tidak di tutoh dengan kasar dan lama seperti di dalam blue dan aku sendiri tak sempat untuk mengerang pun tadi, dia dah terpancut… Pengalaman daraku pecah di dalam Ladang Sawit di atas kusyen kereta kancil agak mengecewakan tapi aku berazam akan aku gunakn pengalaman yang sedikit ini untuk dapatkan batang butoh yang benar2 dapat memuaskan aku..aku mahu ditutoh biar sampai aku lembik jadi seperti kain buruk…. (2) Hi..aku Lin..aka Ina aka Nor aka Kak Pah… Kali ni aku nak ceritakan bagaimana journey aku dalam penutohan the series sehinggalah aku menjadi hardcore… Selepas dara aku dirembat jantan sundal bernama Remy di Ladang Sawit Bukit Lembu tempohari…aku semakin tidak keruan bila gian. Beberapa bulan selepas kejadian itu aku menyambung pelajaranku ke peringkat sijil bidang komputer di sebuah kolej swasta di KL. selama 1 setengah tahun di sini…mcm2 jga yg aku angankan tpi badan aku yg chubby dn mulut aku yg agak kepoh menyebabkan aku sukar utk mndapatkan pasangan..walaupun sekadar utk melampiaskan nafsu… cuma kadang2 kesibukan dgn kerja2 kursus yg mesti d tamatkan dlm masa 1 stngah tahun sj yg bnyak myelamatkan aku dari terus berimaginasi…tp d sni amat bnyak godaan krana aku sering mnonton blue dri blik tayangan dgn kwn2 prmpuan dn pernah jgu bbrapa kali terserempak kwn2ku menutoh di dalam bilik belajar..pernah juga aku mengintai sampai aku sendiri climax…terpancut2 dalam seluar..hemmmm…dasar benggali siam barangkali..kuat sex secara semulajadi… Setahun di KL akhirnya aku diperkenalkan dengan seorang pemuda yg bernama Raof yg bertugas sebagai salesman kereta Mitsubishi..kwn baik aku yg introduce si Raof…berbadan besar dn berkulit gelap…masa tu dia berumur 25 tahun.. Selepas beberapa kali berjumpa..aku dah tak dapat tahan lagi dgn sikapnya yg mcm tak reti2 nk faham yg aku sngat dambakan belaian dn batang butohnya..akhirnya aku yg bersuara mengajak dia menyewa hotel budget di Shah Alam.. Sebaik masuk ke dalam bilik..aku dah tak sabar lagi dan tanpa membuang masa terus aku rangkul lehernya dan kucium seluruh muka dn lehernya…aku mmg tk pandai tapi dia lagi bodoh dariku..dia cuma tegak seperti menara KL..aku ramas2 butohnya dari luar seluar dn dapat aku rasakan bonjolan di situ.. aku sendiri dah lencun berlendir2 di celah kangkang.. puki aku tak henti2 merenyut…aku dah tak boleh bertahan lebih lama lagi..lalu aku sendiri yg melondehkan jeans dn underware aku sekaligus..kemudian t-shirt dn coliku juga kubuka serentak..telanjang bulat di depan Raof..dalam dia terkulat2 melihat tubuh aku yang bertayar spare itu..aku bukakan seluarnya bersekali dgn underwarenya..terus aku terkam batang butohnya..aku jilat dn ku kulum walaupun aku masih tidak pandai..kemudian aku sendiri yg menariknya ke katil..aku bukakan kangkang dn minta dia tutoh pukiku.. setakat yg masih aku ingat..tidak pn sampai 5 kali sorong tarik..tiba2 dia mencabut butohnya dan kepalanya menggigil.. airmaninya memancut di atas perutku… aku kecewa yang amat sangat..harapkan badan jer besar..butoh dah ler pendek dan kecik..tak tahan langsung.. Dan hari itu 2 kali aku menghadapi situasi yang sama..tak lebih dari 5 minit menutoh tanpa foreplay..aku kecewa sangat.. Dan selepas itu ada ler lebih kurang 10 kali kami menutoh tapi aku langsung tak boleh terima bahawa aku akhirnya terpaksa merancap untuk puaskan diri sendiri..sehinggalah aku kembali semula ke Taman Ria selepas habis belajar dan mendapat sijil yg tak laku kerana kolej tersebut tidak diiktiraf oleh kementerian..2 bulan aku menganggur dn akhirnya aku kembali menjadi operator di Shanshin… Aku bekerja shif dan berulang alik dengan van kilang…selepas 3 bulan kembali bekerja di Shanshin barulah aku rasakan aku kembali hidup… Suatu Sabtu aku ke CC di Bandar Sungai Petani..aku masuk k ruangan chatting Kampungku..ramai juga yg mnjadi rakan sembangku tapi semuanya cuma merapu jer.. setelah hampir2 2 jam dn aku dah hampir2 nak tinggalkan ruangan chatting..tiba2 aku disapa oleh dR M…dn bermulalah sejarah baru dlm hidupku selepas kami bertukar2 no hp..dia berkhidmat dgn sebuah syarikat Perunding berpengkalan di HK dn sedang bercuti d Hotel Equaturial Penang ketika itu.. Hari ke 4 selepas chatting dia berjanji akan mengambilku di tempat kerja..Sejak dari pagi aku berdebar2 menantikan duda anak 4 yg berumur awal 40an.. sedangkan aku waktu itu baru berumur 22 tahun… Bila aku keluar jer dari kilang berpusu2 dgn operator yg lain terus aku col no hp nya..dia kata dia di dalam kereta betul2 di depan pintu masuk kilang..aku semakin berdebar kerana aku bayangkan orangnya berperut buncit..berkepala botak dan beruban..tapi bila aku sampai k sisi Pajero Hotel yang berwarna putih..aku tergamam..raut wajahnya masih muda seperti 30an sahaja..berkacamata dan berjambang dgn rambut yang kemas..berkemeja lembut putih dan jeans..memang berketrampilan jauh sama sekali dari yang aku jangkakan.. Sepanjang perjalanan dari Bakar Arang ke Butterworh..aku terpana..diam membisu sambil sesekali mencuri pandang wajahnya..hanya dia yang bercerita… Sebenarnya aku dalam keghairahan kerana dia menyambut pertemuan kami tadi dgn mengucup tangan dan dahiku..very gentleman. (3) Hi..aku datang lg..cerita aku masih panjang..banyak first time yg aku alami sebenarnya…aku sambung citer hari tu.. Dia bawa aku makan di Butterworth..masakan Minang kalao tak silap aku.. Itulah kali pertama aku rasa dihargai sebagai seorang perempuan.. Dia sangat gentleman memberi layanan kepadaku..kenapa? Ya..aku faham..dia banyak terdedah dengan tabiat orang luar negeri cara melayan tetamu..lebih2 lagi perempuan..walaupun sebenarnya kalao nak diambil kira..aku tidak sepadan langsung dengan dia.. Orangnya berpendidikan tinggi..mempunyai kerjaya yang hebat..handsome dengan jambang yang lebat tetapi rapi walaupun mata sedikit kecinaan.. berkacamata dengan bibir sedikit kemerahan walaupun dia seorang perokok.. Aku telah jatuh cinta sebenarnya! Orangnya cool dan tenang walaupun agak kelakar..pandai mengambil hati.. Waktu beransur gelap ketika dia mengajak aku keluar dari tempat makan dan ingin menghantar aku pulang.. Tapi hujan lebat dan Bandar Seberang Jaya yang jem teruk melambatkan pergerakan kami.. Aku..seperti biasa mula tidak keruan..sedang aku lihat dia tetap tenang dan sesekali ikut menyanyi lagu Casablanca dari corong stereo kereta.. Makin gelap malam..makin aku gelisah..kian lebat hujan di luar kereta kian hujan di celah kangkangku menjeruk..berlendir2. aku menantikan serangan pertamanya tapi dia masih seperti tadi..aku mula terfikir..mungkinkah dia tidak berminat denganku yg chubby ini? Akan terlepaskah aku dengan duda serba ada ini? Akhirnya aku membuat keputusan..kalao dia tidak memulakan serangan..aku akan menyerang dia..aku akan lakukan..aku telah nekad..by hook or by crook aku akan dapatkan dia malam ini! Ketika Pajero melewati tol Sg Dua menghala ke Sg Petani..aku dengan penuh debaran terus memegang tangannya..dia cuma biarkan..bulu2 lengannya menjadikan semua bulu yang ada pada tubuhku meremang..dia masih tenang dan membiarkan sahaja aku melurut2 lengan sasanya.. oohhh..aku dapat rasakan yng kelentitku ketika itu mengeras kerana aku membayangkan tubuh sasa berbulu duda berumur awal 40an itu berbogel depanku dan bersedia untuk menerkam..dan ketika kami melewati susur Sg Muda..dalam malam yang pekat hitam..dalam hujan yg mencurah2..aku perlahan2 merangkul lehernya yg sedang memandu..dapat aku rasakan yg dia memperlahankan sedikit kereta..terus aku cium pipinya..lama aku benamkan hidungku disitu.. kemudian aku turunkan bibirku ke lehernya..aku cium..aku kucup dan aku jilat2 lehernya..agak lama aku bermain2 di situ..aku dapat rasakan sesekali dia seperti menahan nafas..tapi aku pula yg dah jadi terlebih stim..kemudian lidah aku menjilat2 cuping telinganya.. Waktu itu aku dapat rasakan bulu2 lengannya mula meriding..dengan lembut dia merangkul bahu dan merapatkan kepalaku ke dadanya..tudung kerjaku perlahan2 dia lurutkan..aku berdebar sedikit sambil kepalaku aku rebahkan ke dadanya..ketika itu tangan kananku berada di bahunya manakala tangan kiriku berada betul2 di atas paha kirinya.. Dia memandu dengan sebelah tangan kerana tangan kirinya memaut tubuhku sambil tangannya merayap2 sekitar bahu kiriku..sekitar leherku..naik ke pipiku..mengusap2 lembut telingaku..cuma bila jari2nya mula turun dari leher ku ke pangkal dadaku..aku seperti terkena renjatan elektrik…dia menjeling sambil tersenyum dan bertanya kenapa..aku dah tak mampu untuk berkata2..cuma menngelengkan kepala..air liur membeku di tekakku..kusyen kereta yang luas memudahkan dia menarik aku agar lebih rapat dengannya..kakiku dah ternaik ke atas kusyen kereta kerana tubuhku menyenggeng ke tubuhnya.. Huh..orang lama.. orang berpengalaman..jangan main2..jangan diusik dia..padahlah akibatnya..entah bila jari2nya membuka 3 butang uniform kerjaku di bahagian atas dan dengan penuh kelembutan bra aku ditariknya naik ke atas..ahhh..jejari kasar itu mula memainkan puting tetekku..tetekku memang agak besar tapi putingku masih sangat kecil..bersilih ganti tetekku menjadi hidangan jari jemarinya..kedua2 putingku menjadi habuan jari2nya..oouuhh..amat nikmat aku rasakan kerana belum pernah aku diperlakukan sedemikian..yang aku jumpa sebelum ini semuanya jantan jongos..tak guna langsung. Tubuhku menggigil kerana aku klimax akibat gentelan puting dan ramasan tetekku..aaahhh abanggg.. perlahan tapi jelas suaraku..dia cuma menjawab eeemmm… Mataku terpejam serapatnya..kerana dilambung nikmat ramasan dan gentelan tadi..tapi aku mahu lebih dari itu..aku buka mata dan merendahkan kepalaku ke bahagian perutnya..tangan kiriku terus berkerja tanpa di suruh2..aku mula mengusap2 bonggol di celah kangkangnya..rasa seperti agak besar..tapi masih di dalam seluar..aku dapat rasakan dia semakin membengkak ketika dia merubah sedikit kedudukannya..mungkin untuk lebih selesa..aku belum puas hati..aku cari zip seluarnya..dengan hati2 dan cermat zip jeansnya dapat aku turunkan..demi terbuka saja terus jari2ku menggagau ke dalam..oouuhh..woww..besarnya..aku usap2 sedikit kemudian terus aku keluarkan batang butohnya..wow..tegak mencanak ke atas..aduh makkk..besar dan panjangnya..kepala butohnya besar berkilat..takoknya tebal dan batangnya berurat2 melingkari batang yg sangat keras berdenyut2 di dalam cekakan jari2ku.. aku terkejut tadi kerana dia tidak berseluar dalam..bila aku dongakkan kepala ke atas melihatnya..dengan senyum dia berkata..memang tak pernah pakai pun..tak selesa kalau pakai..rimas katanya.. Belum sempat aku menjilat kepala butoh hebatnya..dia meminta aku bangun..rupanya kami dah sampai tol Sg Petani utara.. Sekitar 20 meter selepas tol..dia memberhentikan Pajero ke tepi jalan..hujan masih menggila..banyak kereta yg berhenti berbaris di tepi jalan selepas tol itu.. Entah bagaimana dia lakukan..dengan satu tekanan butang tiba2 saja kusyen keretaku rebah ke belakang dan aku pun turut terlentang dengan dada terbuka..sekali lagi dia membetulkan kedudukannya..tangannya membuka seluar kerjaku dan seluar dalam hitamku turut terlurut ke bawah..di aras lutut. Waktu itulah aku mula merasakan yang aku ini seorang wanita yg punya keinginan sex yg tinggi dn kuat tapi aku tak cukup ilmu untuk melakukan foreplay..tangan kirinya d letakkan di belakang kepalaku..bibirnya dirapatkan ke bibirku.. aku tidak tahu apa yg dilakukannya..cuma aku melayang2 dan hilang entah ke dunia mana..cuma kerapnya aku kelemasan tak cukup nafas..tercungap2..bibirnya membuatkan aku lupa diri dan dengan mulut yang ternganga kerana aku tidak pandai berciuman..bibir aku dilumatkan semahunya..cuma aku bertambah ghairah yg melambung2 bila banyak airliurnya aku telan kerana pada waktu yang sama tangan kanannya meramas2 dengan kuat tetek besarku kedua2 belah bergilir2 tanpa henti. Aku climax lagi dan punggungku terangkat2 bergoyang menahan stim bila pukiku memancutkan airmani.. Aku mengerang semahuku bila bibirnya lekang dari bibirku.. Bibirnya turun ke tetekku serentak dengan tangannya turun ke tundunku..dia meramas2 dengan kasar tundun benggaliku yg memang cukup tembam sambil mulutnya mengemam puting tetekku dengan kuat dan sesekali lidahnya menjilat2 putingku yg masih sangat kecil..lama tetekku menjadi mangsa mulutnya.. Dan aku klimax lagi ketika dia meramas2 muka pukiku yg penuh berisi dan menggentel kelentitku..badanku bergegar kuat..punggungku terngkat tinggi dan aku mengerang sepuasnya.. Aahh..dia memang sangat berpengalaman..tahu saja apa mahuku dan kenal tempat stimku tanpa perlu d beritahu.. Dalam aku memejam mata dengan puki terkemut2 nikmat..air puki yg entah banyak mana membasahkan kusyen Pajero Hotel itu..tiba2..inilah first time aku..jari hantunya menekan masuk ke lubang juburku..ahhhhh sedapnya banggg..kali pertama aku merasainya..amat sedap sekali.. Jari hantunya terus keluar masuk dengan mudah kerana air pukiku banyak meleleh ke situ…dari sebatang jari dia masukkan sebatang lagi..semakin sedap..mulut aku ternganga dengan mata terpejam..oouuhh 3 batang jarinya dah masuk ke dalam…agak mudah kerana aku dah tak mampu mengemut lagi..masih merasai nikmat tadi dan kelesuan dengan pancutan sebanyak 3 kali..jari2nya terus bermain2 keluar masuk lubang juburku..aku amat menikmatinya..menggigil dan bergetar2 sekujur tubuhku bila 4 jarinya terbenam ke dalam lubang juburku..aaahhhh…eeemmmm…ooohhh..hanya mampu mengerang dan merengek nikmat sahaja…bagaimana aku tak gila..ketika jari2nya keluar masuk lubang juburku..ibu jarinya menenyeh2 kelentitku.. Dia bertanya…ina tak pernah rasa? aku cuma mampu menggeleng sambil mengerang.. Ina sedap? EEmmmm…jawapanku cuma rengekan.. Ina puas? Abaaannngggg…aku terpana… Kemudian dia cabutkan jarinya yg berlendir2 dari lubang juburku dan menarik badanku menjadi mengiring sambil membengkok…punggungku hampir dengan batang gear… Aku memang bodoh..jahil tentang sex.. Tiba2 aku merasakan sesuatu yg panas dan licin di celah lurah punggungku di bahagian belakang..tanganku terus menggagau benda itu..oohhh besar panjang panas dan kepala butohnya berlendir..perlahan tapi kemas..perlahan2 kepala butohnya menekan lubang juburku..perit seperti mahu koyak.. Aku pejam rapat mataku..aku tahan nafasku bila kepala butohnya dah berada di dalam lubang juburku..beberapa ketika dia diam..cuma setiap kali kepala butohnya mengembang..aku menjerit sedikit kerana terasa pedih..perit dan ngilu tapi sedap.. aku ketapkan gigiku..ooohhh separuh batang butoh besarnya terbenam di dalam lubang juburku..perlahan2 tapi tetap..batang butohnya keluar masuk..dalam 15 minit atau lebih..dia cabutkan batang butohnya dan menarik tubuhku..dia mencekak rambutku dan terus menekan kepalaku ke kepala butohnya..demi terbuka saja mulutku..kepala butohnya dah berada dalam mulutku.. tak muat..penuh mulutku..besarnya kepala butoh dia..aku cuma buat setakat aku tahu..aku nyonyot dan jilat2 kepala butohnya.. Tiba2..ok ina..pakai seluar semula..abang hantar ina balik.. Kenapa tanyaku? Dah pukul 11 ni..nanti bising pulak mak ayah ina.. Aku cuma mengangguk dan mengenakan seluarku sambil membetulkan baju kerjaku.. Dia pula dah siap zipkan semula jeansnya..kemas.. Dia terus menggerakkan kereta dan hujan mula rinai..cuacu malam makin gelap pekat..dari tol ke rumahku di Taman Ria sekitar 5 minit saja.. Ketika sampai di hadapan rumahku..dia mengucup dahiku dan mengucapkan terima kasih..oohhh..hebat sekali duda ini.. Sebelum aku melangkah turun aku sempat bertanya..abang tak climax tadi? Tak apa katanya..lain kali ada lagi kan? Aku memang betina gatai puki..tanganku terus menggagau celah kangkangnya..aku kuit2kan jariku dan bertanya..berapa inci bang?..hehehe..pendek jer..7..dan saiznya memang hampir2 ¾ lenganku..memang cukup gemuk.. Ina nak lagi nanti.. Bolehh.. Aku melangkah turun kereta dengan suatu rasa kelainan di juburku.. Dan malam itu aku terus tidur tanpa mandi..aku keletihan.. cuma yg pasti juburku berdarah bila aku ke bilik air..dan jalan aku mengengkang.. (4 ) Hi guys..aku Lin aka Ina aka Nor aka Kak Pah nk sambung citer aku..camana aku leh jadi hardcore..ni dah masuk bab ke empat. Lepas dua hari..aku masih lagi mengengkang bila berjalan.. masih terasa macam batang butoh dR.M ada dalam lubang jubor aku ni..masih terasa lagi kepala butoh dia kembang kuncup dalam lubang jubor aku ni..masih terasa batang butohnya yg keras cam besi berurat selirat merojoh kuar masuk lubang jubor aku walaupun dia cuma masukkan separuh jer malam tu dan dia sendiri pun tak pancut… Bila dah hari kedua lepas kena payung jubor ni aku gian semula..nak rasa sangat butoh hebat duda anak 4 ini menutoh lubang pukiku pula tapi dia masih tak menghubungi aku pun.. Aku terus menghubungi dia..dia masih lg ada kat EQ Bukit Jambul..cuti ada lagi beberapa hari kata dia.. Aku tanya dia taknak jumpe ker..dia jawab boleh gak tapi bila? Aku gtau esok aku cuti sampai lusa.. So dia kata ok lah..esok kul 9 pagi dia tunggu kat jetty sebelah Pulau. Malam tu aku cam takleh nak tido..asik teringat dan terbayangkan apa nak jadi esoknya..dan sudah semestinya aku tak boleh tahan nafsu benggali siamku..malam tu 4 kali aku merancap..sampai pagi mata aku takleh nak lelap..dan aku nekad untuk memiliki duda ini walau susah camana sekalipun kerana aku rasa aku dah jumpa lelaki yang aku cari dan idamkan….. Sok aku sampai keseberang jetty kul 8.45 dan tunggu kat bus stop..tepat jam 9 dia sampai ngan kereta dan sebaik aku melangkah masuk dalam kereta dia terus mengucup tangan aku dan pipi aku..bab ini yang aku takleh nak lupa dan sangat aku hargai. Sepanjang perjalanan dia menggenggam tangan aku manakala aku pula dah mula naik stim..baru 5 minit jer bergerak..aku terus menggagau butoh dia dari atas jeans..dia selamba jer tapi aku dapat rasakan bonjolannya semakin besar dan keras.. Dia membawa aku ke Hotel Vistana..dan kami terus masuk ke bilik sebaik dia parking kereta di basement. Masuk jer dalam bilik aku memang tak membuang masa..terus aku rangkul lehernya..aku terpaksa menginjat kakiku kerana dia jauh lebih tinggi dariku.. Aku kucup bibirku..aku letakkan bibirku dengan mulut ternganga dan lidah terjulur..dia terus menyambut bibirku..lidahnya menjalar ke setiap ruang mulutku..lama lidahnya mengerjakan ruang terbuka mulutku..kemudian lidahku disedut dn dihisapnya.. aku yg jahil ni lebih banyak menikmati semua itu kerana inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian. Aku tak tahu bila baju aku dilondehkan dan bra aku dilucutkan kancingnya..tangannya cukup ganas mengerjakan puting tetekku yang tak timbul itu sedangkan tetekku sangat besar.. Seketika kepalanya turun ke tetekku dan sebelah tanganya melurutkan jeansku yg telah dibuka kancing dan zipnya..dalam keadaan berdiri itu mulut dan lidahnya kuat menjilat puting dan mengemam tetek benggaliku..sebelah tangannya meramas2 punggungku dan sebelah lagi meramas tundun pukiku yang tembam..aku perasan kadang2 dia menarik2 bulu pukiku sampai tercabut..sakit tapi sedap..kemudian kepalanya turun lagi ke bawah..dari perut..pusat terus ke muka pukiku..diangkatnya sebelah kakiku dan diletakkan di atas bahunya..tanganku dengan kuat mencekak kepala dan rambutnya supaya tidak jatuh..di tariknya mulutnya dari pukiku dan dengan tangan sebelah lagi dia menepuk2 muka pukiku dengan cukup kuat..berkali2 dibuat begitu..aku kian stim..dah 2 kali aku klimaks.. kemudia lidahnya mula menjilat2 lurah pukiku yang berlenja2 dgn airmaniku.. sesekali dia menggigit bibir pukiku dan biji kelentitku teruk di sedutnya sehingga tergedik2 badanku menahan nikmat..sebelah tangannya terus mencekak dan meramas isi punggungku yang berisi padat..tiba2 2 batang jarinya menerobos lubang juborku sambil mulut dan lidahnya terus mengerjakan lubang puki dan biji kelentitku semahunya..aku seperti tidak berjejak di bumi lagi..aku mengerang sekuat2nya..ketika aku klimaks kali keempat..dia bangun setelah lebih dari setengah jam aku dikerjakannya..jarinya yang menjolok lubang juborku disuapkannya ke dalam mulutku..aku terus menghisap dan menjilat sehingga kepangkal jarinya.. kemudian dia membawa aku ke katil..aku dibaringkan dengan kepalaku terjuntai ke bawah..dia membuka jeansnya dan terus menyuapkan kedalam mulutku..penuh memenuhi ruang mulutku..aku terpaksa menelan segala air yang keluar kerana kepalaku dalam keadaan sedemikian.. kadang2 rasa seperti nak termuntah..butohnya memang cukup besar dan panjang..dan kerasnya memang susah nak citer.. setelah lama dia merojoh mulutku..dia bangun dan naik ke atas katil..disangkutnya kakiku kebahunya..pahaku agak terkangkang..dia terus je meletakkan kepala butohnya dan menggesel2kan ke biji kelentitku..dan dengan tekanan yg mantap butohnya dah menerobos ke dalam lubang puki benggaliku..dibiarnya sekejap sambil dia menyuapkan jari2nya ke dalam mulutku dalam keadaan kepala terjuntai ke bawah katil..bila dia mula menghenjut butohnya aku menjerit semahunya..sedap dan sakit bersilih ganti..aku sangat senak..memang aku tak ada dara tapi butoh2 sebelum ini semuanya kecil2 jer..yang ini memang hebat betul..dia cukup ganas menutoh pukiku..sesekali dia menampar pipiku dengan kuat..rambut aku direntap2nya..aku tak tahu entah berapa kali aku klimaks..pukiku rasa macam nak koyak tapi sedap dan nikmat sangat..tetek aku ditepuk2 dengan ganas sekali dan puting aku direntap2 dengan rakus..aku menjerit. Dia kemudian cabutkan batang butohnya..ditariknya aku turun terus dari atas katil..aku melutut ketika dia menyumbatkan butohnya ke dalam mulutku..berlenja2 air likat keluar dari mulutku..sesekali dia menekan untuk masukkan semua butohnya ke dalam mulutku hingga aku tidak dapat bernafas..merah mataku manahan nafas.. kemudian dia cabutkan butohnya dengan cepat dan dengan cepat juga dia tunduk meromen bibirku..menyebabkan aku terpaksa menahan lagi nafas dan bila dia lekangkan bibirnya..aku terpaksa menelan semua air di dalam mulutku untuk mengambil nafas..aku sangat menikmati permainannya ini..hebat duda ini..aku yang masih muda ini lemas dan lemah diperlakukannya.. Dia kemudian membawa aku rapat ke dinding..tanganku menahan dinding.. aku dalam keadaan separuh membongkok..kakiku terkangkang sedikit..teteku tergantung..berayun2..dia terus menyebakkan isi punggungku..butohnya yang besar panjang dan keras itu merodok dgn ganas lubang puki dari belakang..teruk aku ditutoh dari belakang..mengerang dan menjerit sajalah aku sepanjang masa itu.. tangannya pula kuat mencekak dan meramas sambil merentap2 tetekku..semakin lama kepalaku semakin ke bawah dan akhirnya kepalaku dah rapat ke lantai sedangkan aku masih berdiri..belakangku rapat ke dinding..makin kuat dia menutoh aku sambil 4 batang jarinya merodok lubang juborku..nikmatnya aaahhhh ooohhhh abaaaaannngggg sedappppp..aku mengerang tanpa henti..hampir setengah jam begitu..aku ditariknya dan ditiarapkan ke katil dengan kakiku masih dilantai..kedua2 tangannya menyoyak isi juborku..dia meludah beberapa kali ke lubang juborku..dan.. seperti yg aku agakkan..butohnya terus dibenamkan rapat ke pangkal ke dalam lubang juborku.. aaahhhhhhhhh aaabaaaaaagg seeedaaaaapnyaaa.. aku mengerang makin kuat.. dia terus saja membalun juborku tanpa belas kasihan..sesekali pipiku ditamparnya beberapa kali dengan kuat..rambutku direntap2 dengan kuat..makin aku sakit makin aku stim dan nikmat yang tertinggi.. Ketika aku dah longlai dan lembek tidak bermaya..dia cabutkan batang butohnya dan aku ditelentangkan..dia suapkan lagi butohnya ke dalam mulutku.. Kemudian dia mencekak kuat pipiki sehingga mulutku ternganga..dan airmaninya memancut2 beberapa kali ke dalam mulut kecilku..aaahhhhh..sedap dan nikmat sekali menelan airmaninya..aku jilat batang butohnya sehingga bersih..tapi aku nampak batang butohnya masih keras menegang seperti tadi..dan selepas dua jam aku dikerjakannya..aku seperti kain buruk..lembek dan tidak mampu bergerak lagi..terus terlelap.. Cuma sampai sekarang ini bemacam2 hardcore sex yg dah aku pelajari daripadanya.. (5) Hi..Lin nak bercerita lagi kenapa Lin jadi ketagih dgn hardcore sex dan dah tak minat dgn normal sex..ini semua kerana selepas kenal dgn dR M..aku akan ditutoh dan dirimbuk dgn cara hardcore.. Aku dah biasa dgn menutoh sambil dititiskan lilin panas..perghh..memang menyengat bila kena payung puki dan lubang jubor sambil lilin panas meleleh2 merata tempat kat badan..lubang jubor pun kena titis gak…lubang puki jangan cakap ler..habis sampai ke dalam lubang puki aku kena koyak dn dititiskan lilin panas..tapi inilah baru betul2 rasa permainan sex yg betul2 aku dambakan.. aku puas sesangat dan biasanya aku jadi cam kain buruk melepek jer selepas dekat2 2jam dengan berbelas2 kali pancut..dan aku tak pernah rasa ditutoh kurang dari sejam.. dia memang gagah dan mahir memuaskan perempuan..dia sangat open minded..pernah aku sebut nak rasa dua batang butoh sekaligus..so dia penuhi impian aku..dia bawakan kawan baiknya bernama eddy..jadi pagi2 hari lagi aku dah dikerjakan cukup2 oleh mereka berdua..dua dua batang butoh merodok puki aku dan dua dua lubang aku di tutoh berjam2 lamanya..hari tu aku betul2 berada sepanjang masa di dunia lain..dan sepanjang hari tu aku berkali2 aku telan airmani dua org tu..tak tahulah aku nak citer camana..Kemudian bila dR M pulang keluar negeri untuk menyambungkan kerjanya aku gelisah betul..aku betul2 cukup gian..walaupun aku dibekalkan oleh dR M dengan butoh getah sepanjang 8 inci sebesar lengan budak budak berwarna hitam menggunakan bateri..namun aku tak pernah puas.. Suatu hari aku hubungi kawan kolej aku dulu dan selepas bercakap2 dengan dia ayat2 lucah..aku nyatakan hasratku kepada dia..dan dia bersetuju. Shah datang dgn tiga org kawannya..kami ke Hotel Sapphire berlima..di sana aku bayangkan akan mendapat pengalaman baru tapi aku betul2 kecewa..sudahlah batang butoh sekor2 kecik dan pendek..tak tahan lama pula tu..sekejap jer dan pancut..sia2 jer..buat basah bulu aku jer.. Masa first round..aku minta shah baring..aku celapak batang butoh dia..kemudian aku minta kawannya balun lubang jubor aku manakala yg dua org lagi sumbatkan butoh dalam mulut aku.. Aku ingat paling lama pun tak lebih 5 minit keempat2 dan pancut..aku pula langsung tak rasa apa2 lagi pun.. Yang second round 2 pula aku minta 2 batang tutoh puki aku serentak..pun tak sempat 5 minit terus pancut dalam lubang puki aku..kemudian aku minta pula 2 batang lagi balun lubang jubor aku serentak..yg aku dapat cuma airmani jer berlendir2 dalam lubang jubor aku..puasnya tidak juga.. Aku frust sesangat..jadi lerni sekali lagi dR M keluar negeri..aku pula asyik ngap2 jer lubang puki dan lubang jubor giankan butoh besar panjang keras dan tahan lama.. aku gian sesangat sekarang ni..tiap2 malam aku rojohkan butoh getah hadiah dari dR M tapi aku nak sangat rasa penampar kat pipi..kat punggung..sebat dgn talipinggang kat belakang sambil menutoh.. Setakat ni dah berpuluh batang butoh yang aku dah rasa..tapi tiada satu pun yg dapat memuaskan aku seperti butoh dR M..  dR M boleh menutoh aku 3 kali dalamasa 6 jam..cukup puas..

    Ibu Bapa ku

    Ibu Bapa ku - 18sx Cerita aku ialah mengenai kisah seks yang dilakukan oleh kedua ibubapa ku. Peristiwa ni nak kata baru pun tak lah sangat…..cuma kalau tak silap aku sebelum internet terkenal kat negara kita….adalah dalam 3 atau 4 tahun lalu….Kisah bermula begini. ….jeng! jeng! jeng!!!!!. Aku mula berminat mengambil tahu hal2 hubungan seks ini sejak aku berada di tingkatan 1 lagi. Sebelum daripada itu, aku memang jahil tentang hubungan seks. Malah aku tak tahu pun yang hubungan seks ini boleh menyebabkan wanita hamil dan seterusnya melahirkan anak.  Minat dibidang sains seks ini bermula bila seorang rakan sedarjah aku menunjukkan majalah seks dari Siam yang penuh dengan gambar2 adengan seks. Disebabkan tak tertahan sangat, air mani ku terpancut didalam seluar…tetapi mujurlah spender aku agak tebal….dan selain dari itu, aku juga telah mengoyak muka surat dibahagian tengah majalah tersebut untuk rujukan ku sendiri. Kawan sedarjah ku juga mengatakan dia pernah melihat bapanya melakukan perkara yang sama terhadap emaknya. Aku cuma mengutuk kawan ku itu dan memarahinya. Kawan ku sebaliknya mentertawakan aku. “Hoi..Noi (nama samaran ku) kau tau tak…. Sebab apa orang kawin…sebab nak mainlah…dari situ baru bini dia orang mengandung dan beranak…kau tau tak”. Sejak dari peristiwa itu aku pun berfikir sendiri….kalau bapa kawan aku main dengan mak dia, mesti bapa aku dan mak aku pun buat perkara yang sama. Untuk mendalami kajian sains seks ku ini, maka aku membuat keputusan untuk mengendap bapa dan ibu ku melakukan persetubuhan. Setelah sudah berminggu-minggu aku fikirkan, maka berhasil juga aku mencari kaedah untuk mengintai kedua orang tuaku memantat.Al-maklumlah….rumah aku rumah teres dua tingkat berdinding batu agak mustahil nak korek lubang. Aku terpaksa memanjat siling rumah ku dari dalam bilik tidurku. Aku mempunyai seorang kakak dan dua orang adik lelaki yang masik kecil masing2 berusia 2 dan 3 tahun dan kedua2 adik aku ni tidur sebilk dengan kedua ibu bapa ku. Manakala kakak ku pula tidur dibilik berasingan. Melalui kati double decker bilik tidur aku, aku memanjat kesiling dan terus merangkak ke bilik kedua orang tuaku. Aku dapat lihat dengan jelas dari lubang wayar lampu kalimantang yang sememangnya ditebuk bagi tujuan laluan wayar. Tetapi nasib ku kali ini kurang baik kerana kedua ibu bapaku baharu sahaja selesai melayari bahtera. Dari samar2 cahaya lampu bilk tidur yang berwarna merah, aku nampak ibu ku sedang mengesat2 celah kangkangnya dengan kertas tissue. Manakala bapa ku pula sedang menarik kondom yang dipakainya. Ibu bersuara “Banyak ke..air bang….” Banyak…kalau dapat lepas dalam ni…terasa senak awak….“. Ibu ku merapatkan diri kebapa ku lalu membelek2 kondom ditangan bapaku…” Betullaa bang…..kalau dapat pancut kat dalam mesti best ni…..tapi takutlaa bang nanti pregnant susahlaaa….anak kita masih kecil2 lagi.“ Bapa ku hanya merungut sahaja. Ibu terus kebilik air lalu mencuci pantatnya manakala bapaku pula terus tidur setelah mengelap batangnya dengan kertas tissue. Memandangkan ini adalah kali pertama aku mengintai orang tua ku memantat, maka aku tak tahan sangat lalu terus melancap diatas siling tersebut…agak banyak juga air mani yang terpancut dari batang aku dan tumpah diatas siling tersebut.  Semenjak dari itu, aku tidak berputus asa mengendap orang tua ku memantat. Kekadang penat saja aku mengendap…tapi langsung tak ada hasil…nyamuk usah kiralah…bengkak2 badan aku kena gigit nyamuk….sehinggalah aku berjaya mendapat idea menyapukan losyen anti nyamuk kebadan aku…..termasuk aku gunakan untuk melancap kat atas siling tu dengan losyen tersebut. Selang beberapa minggu, aku berjaya mengintai dengan jelas kedua orang tuaku memantat dari awal hingga akhir. Memang aku dapat rasakan yang bapa aku akan menyetubuhi ibuku pada malam tersebut kerana malam tersebut jatuh pada malam Jumaat dan bapa ku kerja syif petang dan pulang pada jam 10:00 malam. Aku pura2 masuk tidur awal selapas makan malam. Pintu bilik tidurku aku kunci kemudian mematikan lampu dan naik keatas siling apabila aku yakin yang bapa aku telah pulang. Setelah agak lama juga menunggu diatas siling, bapa ku muncul kebilik tidurnya dan terus ke bilk air. Semasa di bilik air, aku masih juga berpeluang megintai bapaku mandi. Semasa mandi aku lihat bapaku mencuci bahagian batang koneknya dengan sabun beberapa kali. Aku dapat agak bahawa ibuku pasti menghisap batang bapaku sebagaimana yang aku lihat didalam majalah seks kawan aku dahulu. Sebentar kemudian ibuku pula muncul. Ibu mengunci pintu dan merapatkan langsir yang telah pun ditutup awal2 lagi barangkali untuk memastikan tiada bahagian yang terdedah pada pandangan orang luar. Langsir bilik ibubapa ku memang tebal dan mempunyai dua lapisan kerana disiang hari cahaya matahari menyinar direct ketingkap bilik mereka. Sesudah itu ibuku pula masuk ke bilik air lalu mandi dan mencuci pantatnya dengan losyen khas. Bapa ku baring atas katil kain pelikatnya terangkat dibahagian koneknya. Bapaku mengurut2 batangnya perlahan2. Kemudian ibuku pula keluar dari bilik air sambil dengan hanya memakai tuala. Ibu ku cuba menutup lampu bilik tetapi bapaku bersuara. ” Zah…..tak payah tutup lampu Zah…..malam ni kita main dalam keadaan terang…abang nak tengok dengan jelas baru puas rasanya". Ibu ku cuma menganggukkan kepala, mengarutlah…..Zah segan lah bang.“ Bapaku menjawab. ” Segan pasal apa pulak….kan kita selalu main.“ Ibu menanggalkan tualanya lalu merapati bapaku. Ibu bersuara perlahan dengan penuh romantik. "Bang…..abang nak Zah buat macamana?.” Bapa ku menjawab.“ Mmmmhh…Zah buat macam biasalah….mula2 Zah buat abang lepas tu abang buat Zah…..then kita main.” Ibu seolah2 memahami kehendak bapaku. Ibu merapatkan tubuhnya ke bapaku. Kain pelikat bapaku diselak ibu. Ibu genggam batang bapa lalu dijilatnya kepala konek bapa dengan penuh belaian kasih sayang. Bapaku cuma mengerang kesedapan…tangan bapaku mengusap bahu ibuku perlahan2 dan sekali sekala mengusap kepala dan pipi ibuku.“Zah….ohh!!! Zah…..sedapnya Zah!!!….ooh Zah…isteri abang…oooh Zahhhh”. Ibu masih lagi menjilat dang mengulum batang bapaku dengan penuh sensasi. Bapa ku mengeliat kekiri dan kekanan. “ Zah….ni yang abng sayang pada Zah….oohhh Zah…..abng tak pernah dapat macam ni Zah…mmmhhh…Zah sabar sayang sabar….Zah sedapnya…..Ohhh! Zah isteri abang…..jilat Zah….uuuhhhh!!! sabar Zah….sabar nanti abang terpancut……” Tiba2 bapaku menolak kepala ibuku…..ibu kelihatan tenang sahaja. Kini tiba giliran bapaku untuk melakukan tindakan kepada ibuku. Ibu baring sebelah bapa ….kakinya dikangkang luas…bapaku seperti memang sudah biasa dengan sikap ibu. “Bang …jilat bang..Zah suka abang jilat kelentit Zah….bangggg!!!! uuuhhhh….mmmh!!! jilat bang bijik tu ….bang ” bapa ku dengan gelojoh menjilat pantat ibuku. Agak lama juga bapa ku menjilat celah kangkang ibuku. Tiba2 ibuku menarik kepala bapaku kearah teteknya….bapaku menurut sahaja. Kini giliran ibuku pula mengerang dan mengeliat. Bapaku kelihatan seperti seorang professional mengerjakan tetek dan pantat ibuku. Tiba2 ibu bersuara. “Bang….Zah dah tak tahan bang…pakai kondom bang….masuk cepat bang.” Dikala itu air mani aku dah terpancut dengan sendirinya.  Adengan seterusnya tak dapat aku saksikan kerana mood aku dah hilang sebab air mani aku dah terpancut….aku pun perlahan2 merangkak kebilik tidurku dan turun dari siling. Sekian.

    Apam langkawi

    Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli rumah tersebut so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa. Sikap aku yang ramah membuatkan aku rajin menyapa si suami atau isterinya. Tapi apa yang aku perasan Norlin memang nampak mudah mesra dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu dan akutak nafikan kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila terpandang susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku.

    Dari perbualan dengan Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun dari aku dan muda 3 tahun dari Hisham. Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila terpandang isterinya yang berkulit cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan buah dada yang agak besar buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi aku tidak pernah terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku sudah beristeri.

    Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan rumah kebetulan hari tersebut aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti tahunan dan suaminya pula, Hisham outstation dan isteri aku pula bekerja. “tak kerja hari ni azree?” tegurnya.. “tak la.. saja nak habiskan cuti..” jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah dadanya. “lin tak kerja?” tanya ku pula.. “alaaa.. penat la hari hari kerja, saja cuti nak rehat rehat.. anak pun hantar ke nursery..” katanya sambil tersenyum.

    Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah buah dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! “azree.. malam tadi lin dengar kuat laa..” katanya sambil tersipu sipu bila dia melihat aku masih terlopong memandangnya. “err.. bunyi apa?” tanya ku kehairanan… “malam tadikan malam jumaat” katanya sambil malu malu “ohhh…ye ke?” jawab ku spontan.

    Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek malam tadi dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah masuk bilik. Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. “Hisham balik bila?” tanyaku untuk menukar topik.. “lusa kut” jawab Norlin sambil menyidai branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku terasa ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitu sahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. “amboi.. besarnya” tegur ku berani walaupun dadaku berdegup kencang.

    Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni. “apa yang besar..?” soal Norlin seolah terkejut. “tu haa.. yang lin tengah pegang tu..” jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. “ohhh.. biasa je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je” ujar Norlin sambil tersenyum senyum.

    Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin “ ohhh.. yang lin punya tak pernah tengok laa.. ” jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan perasaan gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan. Tangan aku yang bersabun tadi pun dah kering. “kalau nak tengok kena datang rumah la..“jawab Norlin sambil terus menyidai pakaian tanpa memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas dalam hatiku.

    Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku berkata dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la.. ” entah dari mana datang idea sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam hati aku masih ragu ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah mengadakan hubungan seks dengan mana mana wanita melainkan isteri aku seorang sahaja, apatah lagi dengan isteri orang. “boleh juga.. bila?” tanya Norlin tersipu sipu sambil mengangkat bakul pakaian yang telah habis dijemur.

    Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh sungguh sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa yang sedang berlaku. “sekarang la.. masuk ikut pintu belakang” jawabku pantas.

    Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam rumah menuju ke pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja kawasan belakang rumah aku agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran aku berkerja suami isteri. Tak sampai 5 minit aku membuka pintu Norlin sudah tercegat dimuka pintu dapur.

    Dengan berkain batik dan T-shirt putih tadi Norlin tersenyum memandangku “masuklah.. buat macam rumah sendiri” pelawa ku sambil menuju kearah Norlin lalu menutup pintu. Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual perfume.. “wanginya..” tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku menariknya kebilik ku. “nak buat apa ni?” Tanya Norlin seperti berpura pura dengan tindakanku “kan tadi nak tunjukkan sesuatu..” kataku sambil tersenyum lalu terus menarik perlahan tangannya. Norlin tersenyum sambil berpesan “jangan gopoh gopoh ye..”. Dibilik aku terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam empuk tempat aku bertarung dengan isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya. Tanpa membuang masa diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya sambil sebelah tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya. Aku terus mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan menghisap lidahku dan memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil tanganku tak henti henti meramas kedua dua belah buah dada yang besar dan tegang itu.

    Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang sedang aku lakukan sekarang ni.. Aku mula terasa tangan Norlin meraba raba kearah pangkal pahaku mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan seluar pendekku ke sehingga terkeluar batangku yang keras menegang lalu ku halakan tangann Norlin ke batangku. Seperti yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan penuh geram, agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk erat leher aku. Aku dapat merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku.

    Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap lidah. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang memberahikan Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang.. semakin berahi, kemaluan aku makin menegang.

    Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila diperlakukan sedemikian. Suara rengekkan manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku selakkan keatas hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya.

    Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin meluruskan tangan agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium, menjilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Norlin makin kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar coli. Norlin merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli hitamnya ke depan dan terus mencampakkan ke lantai.

    Terpukau mata aku bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah buah dadanya aku jilat.. aku hisap semahunya..ku gigit gigit manja putingnya dan diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku kedadanya. Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin membangkitkan nafsu ghairahku. Aku terus memeluk erat Norlin sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan wanita lain selain dari isteriku sendiri dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

    Setelah agak lama berkucupan berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri.. Norlin hanya memandang sayu melihat aku melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya. Kemaluanku yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan simpulan kain batiknya dan dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya.

    Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah dengan punggung Norlin diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benang pun yang berada di depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang menegang itu.

    Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Norlin akan aku terokai sekejap lagi.. aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi.

    Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan.. aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu.. aku masih cuba bertahan untuk melayan aksi Norlin yang cukup menghairahkan dan sekarang aku tahu Norlin sudah sampai ke kemuncaknya. Aku terfikir juga untuk menjilat kemaluannya tetapi niat aku terbantut bila melihat kemaluan Norlin dah mula berair membasahi cadar katilku.

    Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. ku geselkan kemaluanku dengan kemaluannya. Terasa nyilu dihujung kemaluanku bila bergesel dengan bulu dan air mazi Norlin yang mula membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kemaluanku lalu aku halakan ke lubang kemaluannya. Sebagai seorang isteri yang berpengalaman Norlin tahu apa yang akan aku lakukan lalu dia membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit.

    Setelah berada betul betul di hujung kemaluannya aku pun menghalakan batangku ke kemaluan Norlin secara perlahan-lahan diikuti dengan rengekan kami berdua bersilih ganti. Aku terus menujah masuk perlahan lahan hingga sampai dasar kemaluannya dan aku biarkan sekejap bila melihat Norlin mengerutkan mukanya sambil mengetapkan bibirnya..Aku terus mencium leher dan mulutnya berulang kali. bila ku lihat keadaan Norlin agak tenang aku mula mendayung.. menyorong masuk dan keluar perlahan lahan sambil Norlin terus mendakap bontotku dengan kedua belah kakinya sambil memeluk erat tubuhku.

    Kenikmatan pada waktu itu tidak terkata.. begitu berbeza ketika peluk dicumbu rayu oleh Norlin jika dibandingkan dengan isteriku. Memang terasa nikmat ketika berada diatas tubuh Norlin sambil aku tak henti henti memuji keenakan bersetubuh bersamanya. Inilah kali pertama dalam hidup aku bersetubuh dengan orang lain selain isteriku.. isteri orang pula…

    Pengalaman Norlin sebagai isteri yang sudah hampir 5 tahun itu digunakan sepenuhnya untuk melayan aku yang sememangnya agak kaku ketika mula menyentuh tubuhnya. Aku terus melakukan hayunan demi hayunan ke kemaluan Norlin dengan di iringi suara mengerang yang agak kuat sambil itu panorama di bawah cukup indah bila melihatkan batangku keluar masuk dari lubang kemaluan Norlin disamping bunyi irama yang cukup melekakan.

    Air mazi Norlin begitu banyak mula membasahi tilam.. Norlin memeluk erat tubuhku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. sungguh pun aku mempunyai isteri tapi pengalaman Norlin dalam hubungan seks ini begitu mengasyikkan aku dan aku terus melajukan dayungan diiringi dengan suara rengekan Norlin yang makin kuat sambil itu aku leka melihat ayunan dan gegaran buah dada Norlin yang berayun mengikut rentak.

    Norlin memejam rapat matanya dan sesekali mengetapkan bibir menahan kepedihan. Norlin mula mengerang dan aku dapat rasa macam dah nak terpancut keluar, aku lajukan lagi hayunan menujah masuk jauh kedasar kemaluan Norlin sedalam yang boleh diikuti dengan jeritanNorlin yang agak nyaring lalu terpancutlah air mani aku jauh ke dasar kemaluannya. Tubuh ku terkulai di atas tubuh Norlin yang matanya masih terpejam rapat dengan mulut yang sedikit terbuka sambil mendengus kesedapan disamping dadanya berombak laju..

    Titisan peluhku membasahi kedua belah buah dada Norlin, aku juga berpeluh sehingga terasa meleleh di belakang. Batang aku yang dari tadi terendam didalam kemaluan Norlin semakin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Norlin lalu dia membukakan mata sambil tersenyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya.. Aku masih terbaring atas tubuh Norlin di atas tilam empuk yang dibasahi dengan air mazi dan peluh. Terasa degupan jantung yang kencang didada Norlin… isteri jiranku sendiri yang baru sahaja aku menjamah tubuhnya. Memang terasa perbezaan melakukan hubungan seks dengan wanita yang lebih berpengalaman..

    Norlin memeluk erat tubuhku sambil mengucapkan terima kasih. Katanya sudah agak lama dia tidak mencapai kepuasan sebegini sambil memuji muji kemampuan aku melakukan hubungan seks yang lebih lama berbanding dengan suaminya. Aku minta keizinan untuk manarik keluar kemaluanku yang mula lembik.. Norlin mengangguk setuju dan aku terus baring terlentang kepenatan.

    Tak sampai 5 minit terbaring Norlin bangun duduk disisiku dan mula mengusap usap batangku yang lembik.. dengan kedua belah tangannya Norlin bermain main kemaluanku sehingga keras semula sambil tangan kiriku menggentel biji kelentitnya yang masih basah. Bila batangku sudah cukup keras menegang Norlin bingkas bangun lalu naik keatas tubuhku sambil perlahan lahan membenamkan batangku ke dalam kemaluannya.

    Norlin terus menghenjut sambil kedua belah tanganku memegang dan meramas buah dadanya. Sesekali Norlin merapatkan dadanya ke dadaku lalu berkucupan… aku dan Norlin bertarung lagi dengan aku memberi peluang kepada Norlin untuk berada di atas tubuh aku pula. Dalam tempoh beberapa jam aku bersamanya aku sempat memancut 3 kali. Memang terasa cukup puas bersetubuh dengan Norlin.

    Aku tersedar bila isteriku menelefonku untuk mengingatkan aku jangan lupa menjemputnya sekejap lagi. Ku lihat jam didinding sudah menunjukkan pukul 4 petang. . Aku bingkas bangun ku lihat Norlin masih terlena kepenatan. Kemaluannya kelihatan masih basah dan masih sedikit terbuka. Aku mengucup bibir Norlin untuk mengejutkannya.

    Dengan tergesa gesa Norlin bangun dan memakai pakaiannya. Sebelum keluar melalui pintu belakang kami sempat berpelukan berciuman. Aku tidak lupa mempelawa Norlin untuk datang lagi jika berkesempatan. Norlin angguk tanda setuju tanpa sepatah perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Dari raut wajahnya aku tidak pasti sama ada Norlin happy atau menyesal dengan apa yang berlaku hari ini.

    Aku terus menukarkan cadar katil bilik aku yang berselerakan dan dibasahi peluh dan air mazi dan air mani aku dan Norlin. Dua hari selepas itu Norlin ada menelefon hp aku katanya dia dapat no hp aku dari suaminya yang memesan jika ada apa apa hal boleh minta tolong dari jiran sebelah semasa ketiadaannya. Norlin menyatakan dia cukup puas dan seronok semasa bersamaku cuma buat masa ini dia belum terfikir lagi untuk mengadakan hubungan seks bersamaku lagi..

    Ternyata rasa bersalah telah menyelubungi dirinya. Aku cuba menenangkan Norlin supaya jangan memikirkan sangat soal itu anggap seolah olah tidak pernah ada apa apa yang berlaku. Dua tiga bulan lagi aku akan berpindah ke rumah sendiri. Terus terang sehingga kini aku masih mengharap untuk bersama Norlin lagi.

    Cikgu Manis

    Cikgu Manis

    Sebagai permulaan babak pertama ini elok juga kalau kita berkenalan sedikit sebanyak dengan watak utama (akulah tu). Aku seorang lelaki tulen, penuh kelembutan, agak kacak (bukan aku cakap tapi makwe-makwe aku yang cakap), tinggi, ahli sukan dan orang penting di organisasi tempat aku bertugas. Tidak lupa nak beritahu dah kahwin, anak macam gerabak LRT sebab isteri lebih dari satu (pasal tu aku jarang merayap jadi kutu embun) dan selalu bertugas di luar negara. Tapi pada isteri-isteri dan makwe-makwe pembaca, jangan bimbang aku tidak tibai pompuan bila di sana pasal lubang bini-bini aku tu semuanya masih ketat lagi walaupun dah beranak-pinak (dengan izin tuhan berkat ilmu Siti Fatimah peninggalan nenek). Kalau ada wanita yang berminat dengan ilmu ini nanti pelan-pelan boleh cari aku. Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya). Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert. Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju?.tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu. Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt?ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat. Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le?berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki. Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Saridah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang. Satu hari Cikgu Saridah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku. Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku. Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan. Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Saridah. Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Saridah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Saridah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku. Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai?.tersembul dua bukit indah milik cikgu Saridah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Saridah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur?masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi?dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya. Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Saridah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Saridah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Saridah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Saridah. Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan?iba-tiba sahaja dia bangun duduk dab mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Saridah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga. Aku lihat cipap cikgu Saridah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan?tapi cikgu Saridah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku. Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku?clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya. Cikgu Saridah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit (buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje ?betul ke tidak waulah waalam). Cikgu Saridah dah tak keruan lagi?mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu?.tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming?’m cuming?lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Saridah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Saridah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya. Cikgu Saridah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan?untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu Saridah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” dan menyambung “Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku?..cikgu Saridah hanya mampu tersenyum?mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak tahu what’s going to happen next?..

    Cikgu suraya terbaik

    Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

    Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

    Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

    Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

    Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

    Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

    Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

    Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

    Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

    Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

    Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

    “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak”

    Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

    Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

    Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

    “Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya.

    Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

    “Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

    Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

    “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

    Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

    “Sori cikgu” kataku perlahan.

    Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

    “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

    Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

    “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

    Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

    “Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

    Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

    “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.” ringkas jawabku.

    Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

    Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

    Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

    Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

    Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

    “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

    Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

    Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

    Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

    “Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

    Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

    “Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah” “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

    Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

    “Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

    Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

    “Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best” “First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang” “Heh …. Tak senonoh betullah hang ni” “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

    Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

    “Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

    Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

    “Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu. “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah” “Betul, tak tipu” “Apa buktinya” “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

    Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

    “Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

    “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

    Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

    “Rilek le cikgu, saya main-main aje”

    Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga ,peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

    Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

    Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan,belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

    Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

    “Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu …..” rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. “A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

    Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

    Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

    “Mmmmm…….”

    Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

    “Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

    Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

    “Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

    Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

    Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

    Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

    Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

    “Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

    Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

    Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

    “Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

    Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

    Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

    Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

    Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah,aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

    “Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

    Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

    Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

    “Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

    “Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

    “Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?” “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku.

    Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

    “Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?” “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya. “Haaa …” jawabku. “Apasal” “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya. “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara” “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh. “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.” “Kalau suami cikgu tau ?” “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa” “Buat” “Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi” “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?” “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

    “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

    Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

    Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

    Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah,aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

    Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut,aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

    Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

    Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

    Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

    “Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?” “Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

    Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

    “Suami cikgu buat apa ?” “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu” “Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah” “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat” “Apasal ?” “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya. “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

    Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

    Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

    Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

    Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

    Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala,aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

    Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

    Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

    Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

    Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

    Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

    “Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

    Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

    Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya ;-)

    kasihkita-deactivated20160110

    Suami aku dapat madu

    Oleh: Binkite

    Tahun 2015 baru sahaja berlalu meninggalkan pelbagai kenangan suka duka. Malam akhir 2015 adalah malam yang menjadi detik permulaan sebuah kenikmatan yang sebenarnya. Benar, malam itu aku benar-benar merasai kenikmatan didalam perhubungan kelamin. Sejujurnya bukan aku tidak pernah mencapai klimaks sewaktu bersama suamiku, acap kali aku perolehi klimaks aku. Kepuasan itu tercapai hanya kerana dirangsang biji kelentit aku oleh lidah suamiku dan juga oleh kepala konek suamiku yang hanya membelah bibir lurah luar pantat aku sahaja.

    “Amran, aku nak test bini kau….” Ujar Kamal sambil tersenyum memandang kearah aku. Tumpuan aku pada rancangan Astro terganggu, segera aku menoleh kearahnya.

    “Kau ingat bini aku apa, boleh sesuka hati kau nak test” Suamiku tersenyum memikirkan gurauan yang melampau dari Amran. Rakan sekampungnyta yang baru balik dari bandar sebab cuti tahun baru. Suamiku sedar bahawa Amran memang terliur melihat paras rupaku yang rupawaan ditambah dengan bentuk badan yang tidak kurus dan tidak pula gemuk.

    “Apa yang dibincangkan tu, apa pulak projek yang abang berdua nak buat, dengar kata nak ‘test’ tadi” Sapa aku sambil menatang sedulang air dan kueh lalu diletakkan diatas meja.

    “Entahlah Milah, Kamal nie.. tah apa benda ngarut dia nak buat…” jawab suamiku ringkas, Kamal dari tadi menjamu matanya meratah seluruh tubuh dan wajahku, suami aku mungkin tidak perasan sebab matanya tertumpu dengan filem di Astro yang penuh aksi lasak dan ngeri.

    “Abang nie, cakap dengan Amran, nak test….errrrr…” Kamal tidak meneruskan kata-katanya, terhenti namun matanya masih tertumpu kearah wajah aku.

    “Apa, cakaplah terang-terang..” Aku balas mahukan jawapan, namun Kamal masih tidak menjawab.

    “Dia nak ‘test’ awak” Jawab suamiku ringkas. Aku rasakan ada bahang diwajahku, terasa hangat. Aku tidak terkata apa-apa. Amran membisikkan sesuatu ketelinga aku dan aku mengangguk tanda faham. Aku segera meninggalkan suamiku dan kawannya beredar memasuki bilik tidur kami. Pintu bilik sengaja aku renggangkan dan aku membuka TV yang ada didalam bilik tidur kami.

    “Kamal, kata nak ‘test’ bini aku…trylah jika dapat” Amran mencabar Kamal. Wajar kegirangan Kamal terpancar.

    “Betul” Soal Amaran dan Kamal menganggukkan kepala.

    “Tak marah or cemburu?” Soal Amran lagi, Kamal menggelengkan kepala sambil tersenyum.

    Dengan langkah perlahan Kamal menolak pintu dan kedua belah tangannya mendakap aku. Terkejut dan aku cuba melawat, kami bergelut, rangkulan Kamal makin kemas dan menyesakkan nafasku.

    “Eeee….. aku isteri kawan kau, Kamal” Aku membantah sambil cuba menendang, tapi tidak dapat, kami bergumpal diatas katil, aku cuba meloloskan diri dari dakapan Kamal, dan Kamal pula cuba menjinakkan aku agar aku dapat melayan nafsu dia.

    “Arrrhhhhhhoooohhhh” Aku semakin lemah, erangan kenikmatan mengantikan kudrat tenaga aku, rontaan aku semakin lemah. Entah bila kain batik yang aku pakai terlucut dari tubuh aku. Muka Kamal telah tersembam dicelah farah aku. Seluar dalam yang aku pakai terlurut separuh tidak juga aku sedari. Yang aku sedar bila terasa biji kelentit aku dijamah oleh lidah Kamal. Aku mengeliat kegelian penuh kenikmatan. Kamal menarik seluruh seluar dalam aku menjadikan dia semakin bebas meneroka alur farahku. Aku semakin basah, akibat dari rangsangan dibiji kelentit aku oleh lidah Kamal.

    “Auwwww…oooohhhh….” Aku mengeluh nikmat bila terasa ada sesuatu yang menusuk masuk kedalam lubang pantat aku, lidah Kamal masih lagi menjilat biji kelentit aku bagaikan menjilat ais krim. Tubuh aku mengeliat kenikmatan setiap kali dijilat oleh lidah Kamal. Nafsu berahi aku semakin menaluki tubuh badan aku. Aku tidak lagi teringat aku adalah seorang isteri. Jari Kamal semakin laju menjolok lubang pantatku…

    “Ohhhhhhhhaaaaahahhhhhhahhhwaarrrrrhhhh” Seluruh tubuh aku kejang seketika, dan terenjat beberapa kali kerana aku mencapai klimaks aku. Setelah reda, jari Kamal terus menjolok farahku dan kini, lidah kamal menjilat punting tetek aku.

    “Ohhhhhh banggg….sedappppp” aku merenget kesedapaan, benar aku tidak mampu untuk menyembunyikan perasaan nikmat yang sedang aku harungi.

    Kamal berdiri dibibir katil sambil membuka satu persatu pakaian yang dipakainya hingga tidak satu pun yang melekat ditubuhnya. Mata aku yang separuh pejam menyaksikan konek Kamal yang tegak keras, bukan sahaja panjang dan besar tapi urat-urat timbul disekeliling batang kotenya. Aku sempat mengalihkan pandangan aku kearah pintu dan aku perasan Amran telah ada didalam bilik sambil memerhatikan aku digomoli oleh Kamal kawan sekampungnya.

    “Auwwwww… ooooohhhh banggg…..seeeedappppppnyaaaa… arrrrrhh ohhh” Aku merenget kenikmatan bila Kamal memasukkan koneknya kedalam pantatku. Aku mengangkat punggung agar konek Kamal dapat masuk lebih dalam lagi namun sia-sia, konek Kamal agak panjang itu masih lagi belum masuk sepenuhnya. Walaupun konek Kamal masih lagi berbaki suku yang belum masuk aku telah dapat merasakan kenikmatan yang amat sangat.

    “Ohhhh….Milah..sedaap…. sempitnyaaaa…” Puji Kamal sambil melakukan sorong tarik koneknya kedalam lubang pantataku.

    “Kuat lagi kemut… ooohhhh…sedappppppp, sayangggggg… ooohhhh…..” Kamal mengharapkan aku mengemut koneknya, memang bukan aku sengaja untuk mengemut tapi secara semula jadi pantat aku akan mengemut bila ia dirangsang ditambah jika disengajakan mengemut. Aku dapat rasakan seluruh lubang pantat aku dipenuhi oleh konek Kamal.

    “Arrrhhhhooooooohhhh hiissssssssssssss…..dapnya….aaaaaaa” Aku merintih kenikmatan bila Kamal menjolok koneknya hingga terbenam keseluruhan batang koneknya. Aku terasa senak, seluruh dinding nikmat aku yang sebelum ini tidak dapat dicapai oleh konek suami aku diterokai oleh konek Kamal.

    Aku diperlakukan oleh Kamal dengan pelbagai gaya persetubuhan, semua gaya yang dilakukan penuh kenikmatan. Puas dengan mengangkangkan kedua belah kaki, Kamal beralih dengan menyetubuhi aku dari tepi, apa gaya yang tidak dilakukan oleh Kamal, dari arah belakang, aku menunggang kuda hinggalah aku didukung oleh Kamal sambil batang koneknya masih terbenam didalam lubang pantat aku.

    “Amran tak buat begini ker?” Soal Kamal sambil merangkul punggung aku dan aku pula memaut lehernya, Kamal melakukan sorong tarik koneknya kedalam pantatku sambil kami berdiri. Aku hanya menggelengkan kepala. Sejujurnya aku tidak pernah mendapatkan layanan permainan seks dari Amran sebagaimana yang dilakukan oleh Kamal terhadap aku.

    “Dia tak masuk sampai kedalam ker?” Soal Kamal sambil melepaskan tubuh aku keatas tilam, koneknya masih tidak tercabut dari dalam pantat aku. Aku menggelengkan kepala kenikmatan.

    “Tak sampaiiiii…aaaaarrhhhhoooohhh…sedapnyaaa…. aaaahhhhhhhhhh” Aku memaut leher Kamal, seingat aku aku telah mencapai klimaks lebih tiga kali, namun Kamal masih gagah mendayung koneknya kedalam farah aku.

    “Leeetiihhhhhhh….. aaaaahhhhooooohhhhhh yeeeeesssss… aaaaaahhhh hisshhhhhhhhhh” Aku merintih kenikmatan lagi bila kepala takuk konek Kamal menyentuh biji kelentit aku dan bila Kamal membenamkan koneknya kedalam lubang pantat aku, seluruh batang koneknya bergesel dengan biji kelentit aku, aku rasakan begitu nikmat bila kepala takuk konek Kamal berada didalam lubang pantat aku dan sebahagian batang koneknya masih mengesel biji kelentit aku.

    “Uhhhhh….uhhhh…..nak keluar dah nie…. oooohhhhhsedapnya Milah kemut….oooohhhhh” Puji Kamal sambil beritahu dia sudah hendak memancutkan air maninya.

    “Lepas dalam banggg….” aku meminta sabil kedua belah kaki aku memaut pinggang Kamal, akau dihenjut dengan laju sekali hinggakan buah dada aku berbuai-buai, katil bergerak tidak pernah aku rasakan henjutan sebegitu.

    “Oooohhhhaaaaarrrhrrrrrrhhhhhh….yyyyyyeeeeaaaaa” Keluh Kamal sambil menghenyak koneknya sedalam-dalamnya

    “AAArrrhhhh…banggggg….oooohhhhhhh……hhiissssssssssss” Seluruh badang aku kejang dan menyentap beberapa kali kerana mencapai klimaks entah kali ke berapa. Dapat aku rasakan air mani Kamal berhamburan suam menerpa dinding rahim sebelah dalam pantat aku. Pengalaman yang tidak pernah aku rasai sebelum ini.

    Kamal membiarkan koneknya terbenam dan pantat aku pula mengemut-ngemut menghabiskan sisa-sia air nikmat yang terpancar bersama menyatu dengan air mani Kamal. Aku amat pasti aku akan melahirkan anak Kamal tidak lama lagi.

    “Eaaaaaaaa…… apa nie….masih keras lagi nie…” Aku menegur Kamal bila terasa konek Kamal mula berdenyut-denyut sambil sedikit demi sedikit kembali mengeras. Aku disetubuhi lagi oleh Kamal, kali ini tidak banyak gaya dilakukan oleh Kamal, dengan mengangkat kedua belah kaki aku ke atas bahunya hingga kepala lutut aku mencecah dada, Kamal menujah koneknya dengan laju. Memang nikmat, apa taknya, batang konek Kamal mengurut biji kelentit aku dengan laju, bunyi katil bergesel jelas kedengaran, Kamal tidak memperdulikan  dia melepaskan kedua belah kakinya dan aku dia mengangkangkan kedua belah kaki aku terus dengan laju menghayun batang koneknya kedalam lubang pantat aku.

    “Aaaaarrrrrr…… oooohhhhhhhuhhuhhuhhuuhu” “Oooohhhhhhhh…..seeeeedapppppp bangggggg arrrhhhhhhhh”

    Akhirnya Kamal terkapar diatas tubuh badan aku. Kami sama-sama klimaks, aku tidak berdaya untuk mengerakkan tubuh badan aku. Tidak lama terdengar bunyi dentuman bunga api menandakan telah masuk tahun baru. Aku menolak kamal ketepi dia tersenyum dan mencium aku penuh kasih sayang.

    “Terima kasih sayang….” Bisik Kamal ketelinga aku. Aku hanya sempat membalas dengan senyuman.

    “Eeeehhhh… abanggg…. aarrrrrr…. Milah penat dah nie… ooooohhhhh” Mata aku yang terpejam kembali terbuka bila terasa ada  yang telah menindih aku dan jelas suami aku sedang menjilat biji kelentit aku. Bau hanyir air mani Kamal  yang meleleh dari celahan pantat aku menusuk kedalam bilik. Amran terus menjilat lubang pantat aku. Dengan jilatan itu, sedikit demi sedikit aku kembali bernafsu, Amran tidak lengah terus membenamkan koneknya kedalam pantat aku. Dapat aku rasakan kelainan, beza yang ketara sangat bila kepala konek Amran hanya mampu menguak lubang pantat aku dan memasuki lubang keramat aku hingga keparas kepala koneknya sahaja. Bila aku mengemutkan pantat aku, koneknya tercabut dari dalam pantat aku. Dia berusaha memasukkaknnya semula.

    “Ohhhhhhhhhhhhaaaaaa……” Suami aku memancutkan air maninya dicelah kelangkang aku, tak sempat dia memasukkan koneknya setelah tergelincir keluar dari pantat aku. Setelah konek suami aku habis memuntahkan sperma dia terbaring  disebelah kiri aku dan terus terlena kepenatan. Memang tiap kali kami bersetubuh, setelah air maninya terpancut, suami aku akan tidur kelelahan. Aku memerhatikan sebelah kanan aku.

    “Abang tak tidur lagi?” Sapa aku bila melihat Kamal sedang asyik memerhatikan aku. Dia mengelengkan kepala dengan senyuman.

    “Habis tu, apa abang buat tadi?” Aku bertanya soalan bodoh, tentu pasti dia menyaksikan adegan persetubuhan aku dengan suami aku. Kamal tersenyum. Dengan perlahan bagaikan seekor ular dia merayap menindih badan aku.

    “Abang tahu, Milah belum klimaks dengan Amran, kan..” Kamal meramas tetek aku dan menghisapnya. Aku memejamkan mata, terasa konek Kamal bergerak-gerak dan mengeras. Akhirnya Kamal menyudahkan tugas suami aku yang tidak dapat melepaskan kepuasan yang aku harapkan. Hinggalah aku mencapai klimaks dan terkapar keletihan sekali lagi.

    Keesokan harinya aku tersedar, aku berada diatas sofa diruang tamu dalam keadaan berbogel. Aku tidak tahu mengapa aku berada diatas sofa, seingat aku aku tidur diatas katil, bersama dengan suami aku dan Kamal.

    “Selamat tahun baru” Kamal dan suami aku serentak mengucapkan tahun baru kepada aku. Aku memandang jam didinding menunjukkan keangka 11.30 .

    Aku bergegas kebilik air dan membersihkan badan aku yang melekit dengan air mani suami aku dan Kamal, setelah itu aku mandi hadas. Setelah selesai mandi dengan hanya berkemban aku kembali keruang tamu mendapatkan suamiku dan Kamal yang asyik berborak.

    “Pagi tadi, Milah tersedar minta dipuaskan” Jawab ringkas suami aku sambil tersenyum puas memandang kearah Kamal.

    “Pagi tadi, milah terbangun terus kulum batang abang, tapi abang tak larat lagi, suruh Kamal” Jelas suamiku matanya memandang kearah aku.

    Rupanya aku terbangun dan masih tidak sedar hari telah siang, aku rasa ghairah dan minta dipuaskan. Aku menghisap konek suamiku tapi koneknya tidak dapat ‘bangun’ masih layu, terus suami aku minta pada Kamal untuk memuaskan nafsu ghairah aku pagi tadi. Bila terasa konek Kamal ghairah aku semakin menguasai diri, aku menghisap konek kamal dengan rakus, Kamal mendukung aku dan meletakkan aku diatas lantai diruang tamu. Kamal menjilat pantat aku dan aku pula menghisap konek Kamal, dengar rakus aku buat konek Kamal seperti gear kereta. Aku memutar koneknya dan menjilat kepala takuknya. Setelah puas, Kamal menangkupkan badan aku diatas sofa dan dia menyetubuhi aku dari arah belakang. Aku klimaks pagi itu lebih dari 4 kali, dan aku tidak dapat melayani dayungan konek kamal, aku terlelap sewaktu Kamal mendayung dengan laju koneknya kedalam pantat aku. Bila Kamal terasa henda memancutkan air mani, Kamal dengan cepat mencabut koneknya dan melepaskan air maninya diatas perut aku.

    “Habis tu, abang buat apa?” Aku bertanyakan kepada suami aku setelah selesai dia menceritakan apa yang terjadi keatas aku pagi itu.

    “Abang tengok sajalah…” Aku mencubit manja sambil menjeling kearah suamiku dengan senyuman. Kamal ketawa melihat gelagat aku. Petang hari itu, Kamal kembali ke Kuala Lumpur untuk kembali berkerja.

    “Tak sangka….” Kata aku terhenti sambil mataku menatap wajah Amran.

    “Apa yang tak sangka tu…” Soal Amran inginkan kepastian. Aku menerangkan kepada suamiku bahawa aku tidak sangka yang aku benar-benar dapat merasai kenikmatan yang selama ini aku dambakan. Aku menjelaskan Kamal benar-benar telah dapat memuaskan batin aku. Amran terdiam mendengar penjelasan dari aku. Aku amat mengenali suamiku, dia memiliki konek yang pendek dan kecil. Jika pendek dan kecil itu aku tidak kisah sangat, dapat geli pun jadilah, tapi kelemahan yang ketara dia terlalu cepat klimaks, bila dah pancut air mani, terus dia lemah, bukan sahaja konek dia yang lembik dengan suami aku sekali lembik.

    Sejak itu seminggu sekali Kamal pasti akan balik, dia tidak balik jika dia dapat tahu aku datang bulan. Aku sentisa menantikan hujung minggu kerana pada hujung minggu Kamal akan memuaskan nafsu aku yang telah dibangkitkan olehnya pada malam tahun baru. Bila Kamal akan menyetubuhi aku, selalunya suami aku akan memulakan persetubuhan dengan aku, sebab memang aku inginkan agar suami aku yang memulakan persetubuhan, bukan apa kerana aku tahu, tidak sampai 10 minit suami aku akan klimaks dan terus terbaring lena, aku masih lagi belum puas, masih kehausan. Dalam aku mengharapkan kepuasan itu Kamal akan menjadi hero yang menjadi penyelamat dalam kepuasan yang aku buru. Memang setiap kali bersama Kamal sehari boleh dikatakan tidak kurang dari 5 kali aku akan disetubuhi. Suami aku pula jika dia terangsang waktu aku dan Kamal bersetebuh dia akan ikut serta, biasanya setelah suami aku memancutkan air mani, konek dia tidak akan kembali menegang berbanding Kamal.

    Sepanjang aku disetubuhi oleh Kamal setiap kali memancutkan air mani, koneknya masih keras pancutan kedua kali baru konek Kamal akan layu, selalunya setelah dua kali memancutkan air mani, Kamal akan mendiamkan sebentar koneknya didalam pantat aku dan beberapa minit kemudian koneknya akan bergerak-gerak dan sedikit demi sedikit menegang bagaikan besi. Ini membuatkan aku benar-benar merasai kepuasan dan kenikmatan.

    binatang96

    Bestnya….aauuuummmm😘😘😍😍😍😍