Jam menunjukkan sudah hamper 8.00 malam, Ramli berkhayaal di atas katil, di luar chaletnya kedengaran suara anak2 kecil bermain .. riuh rendah bunyinya ..namun itu tidak mengganggu khayalan nya .. biasalah kanak2. anak2nya pun begitu juga .. Ramli lega kerana kelmarin dia telah menghanatar anak2nya kerumah ibu mereka yang telah pun berkahwin semula dengan kekasih mayanya semasa mereka masih lagi berkahwin. Tinggallah ramli memelihara anak2nya yang sedang membesar itu .. dgn persefahaman pabila cuti sekolah giliran jandanya itu pula menjaga anak2 mereka ..

    Terasa bosan hidup bersendirian ramli mengambil keputusan utk pergi bercuti dan menempah chalet di Pantai Merdeka Sg petani … Nak release tension ..

    Sedang dia berkeadaan begitu .. tetiba hand setnya mendendangkan lagu Hotel California .. tahulah dia ada sms yg masuk .. dibiarkannya selesai lagu itu an dia membuka message tersebut terpampang nama Salina .. dgn sms ringkas .. U kat mana ? .. Sp.. Y? ringkas jawapan Ramli .. I wanna c U .. ada problem ..need ur help .. where r u now ? ..I ada kat hotel seri Malaysia SP .. OK I’ll fetch u there..wait 4 my call ringkas jawapan ramli kepada Salina.

    Ramli bergegas mengunci pintu dan menuju ke kereta utk bertemu Salian di hotel S M'sia… Dipendekkan cerita ramli membawa salina ke suatu restoran dan mereka berbual sambil makan.. What’s ur problem? Tanya Ramli … I gaduh besar dgn Zamri ..I found out dia ada secret lover .. then kami gaduh ..dia ceraikan I ..jelas salina ..Oh!! my goodness but Y ? .. kat sini tak sesuai nak cerita ..can we go some where else yg selesa ?… Ok lets go to my chalet ..ajak Ramli..OK ..Lets go jwb Salina ..

    Sepanjang perjalanan dari SP ke Pantai Merdeka mereka tidak banyak bercakap Cuma sekali sekala salina mengeluh dan menarik nafas panjang .. U sabar lah .. apa pun u piker dengan akal yg waras sebelum bertindak ..pujuk Ramli ..

    Di dalam chalet .. Salina menceritakan segala permasalahan yang menghantui hidupnya bersama zamri selama ini.. dan pada Ramlilah tempat dia mencurahkan perasaannya..

    Salina telah diceraikan oleh Zamri kerana salina dapat tahu Zamri ada menjalinkan hubungan sulit dgn perempuan lain .. dan mereka bergaduh besar sehingga tertalak lah Salina pada tengahari tadi .. Salina menyembamkan mukanya ke dada ramli dan menangis sepuasnya .. Ramli hanyalah bertindak sebagai a good listener ..sambil membelai rambut Salina ..cuba untuk memujuknya dan menenangkan hati Salina …

    Setelah reda .. dan semangatnya pulih .. Salina senyum dan menatap Ramli ..I lega dah terlepas dari neraka rumahtangga I .. I nekad tak akan kembali padanya lagi .. zI juga bernasib baik sebab kami belum punya anak .. kalau tak susah jua I nak buat keputusan kata Salina lagi.. Apa pun keputusan u , I harap u buat dgn kerelaan u ..bukan kerana dendam atau marah ..tegas ramli .. I know jwb Salina .. Ok lets go for a walk at the beach ajak Ramli ..kita nikmati kesegaran bayu di pantai ..heheheh seloroh Ramli .. degan tenang Salina bersetuju ..

    Kenapa u tak nak remarried Ram ? Tanya Salina sambil mereka berpimpinan tangan menusuri gigi pantai .. Ramli menarik nafas panjang dan tidak menghiraukan soalan salina tadi ..

    Mereka kembali ke bilik dan menukar pakaian mereka Ramli hanya berkain saja dan memberikan sehelai lagi kain kepada salina dan T shirtnya kerana Salina telah tinggalkan beg pakaiannya di Hotel S M'sia.

    Bukan tak nak kawin…. tapi…..belum fikirkannya…nanti bila dah sampai masa…agaknya….I fikirkanlah. balas Ramli.

    Tapi…u tak tahu….tak semestinya bila dah kawin tu…mesti bahagia…. Salina bersuara sambil jarinya bermain-main di jemari ramli yang dipegangnya. Kenapa pulak Ina cakap macam tu….. tanya Ramli Contohnya Ina sendiri….walaupun dah kahwin hampir setahun…tapi Ina rasa tak bahagia….. terang Ina sambil tangannya tersu bermain-main dengan hujung bantal. Tak bahagia….tak bahagia macam mana tu…I tengok Ina biasa je….tiap-tiap hari datang sekolah nampak enjoy je…. Balas Ramli Salina secara berterus-terang menceritakan masalah ketidakpuasan dalam hubungan seks dengan suaminya. Walaupun dari segi lahirnya Ina kelihatan biasa je…tapi sebenarnya Ina tak pernah merasa puas dalam hubungan seks….Ina pun tak tahu..mengapa….husband Ina macam tak kisah…dia hanya mementingkan kepuasannya saja….. jelas Salina berterus-terang tanpa segan silu lagi.

    Ramli hanya mendengar dan dalam fikirannya mula memikirkan sesuatu yang selama ini dipendamkan sahaja dalam hatinya. Memang sebagai seorang lelaki yang sempurna Ramli tertarik juga kepada Salina yang sejak akhir-akhir ini menjadi begitu rapat dan bertambah manja dengannya. Sesampai mereka di Chalet setelah puas berjalan ..mereka sama2 merebahkan badan di atas katil .. keadaan salian sudah tenteram dan tidak mahu memikirkan masalahnya lagi . dia merasa lega dan tenang bila berada dalam dakapan Ramli tadi ..

    Di atas katil salina meletakkan kembali mukanya ke dada sasa ramli ..

    Ramli tersenyum dan merasa sedikit terangsang mengenangkan disebelahnya ini Salina yang telah pun terbebas keiginannya untuk memiliki Salina hamper tertunai .. Tubuh seksi Salina dengan kulit cerah yang gebu halus itu memang menjadi idamannya. Bibir halus dan buah dadanya yang mekar segar memang menjadi pertaruhan keinginannya untk dinikmati. Ina bersabar je le…nak buat macam mana…. … Ina bersabar le…… Bisik Ramli sambil memegang bahu Salina dan menenangkannya. 

    Sebaik sahaja terasa tangan Ramli memegang bahunya Salina menoleh dan melihat mata Ramli yang juga merenungnya. Tanpa disedari Salina merebahkan tubuhnya ke atas paha Ramli sambil memeluk erat Ramli.

    Tiba-tiba Salina menggerakkan tubuhnya dan terlentang mengadap ke atas. Mata mereka bertentangan lagi. Perlahan-lahan tangan Salina bergerak ke atas dan melingkari leher Ramli .  Ram ….Ina nak berkawan dengan u….Ina nak bersama u untuk berbual-bual…tak lebih dari itu….boleh kan….. jelas Salina berterus-terang . Apa salahnya….i pun memang tak ada kawan….apa salahnya kalau Ina suka… balas Ramli.. Ramli terus memeluk pinggang Salina dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya membelai-belai rambutnya dengan lembut. Salina melentukkan kepalanya ke atas dada Ramli menikmati belaian lembut yang tidak pernah dirasainya sebelum ini walaupun telah hampir setahun bersuami tetapi sekarang telah diceraikan pula . Hujung jarinya bergerak-gerak di atas dada Ramli yang bidang dan tidak memakai baju itu. Mereka tidak banyak bercakap kita jgn bicara pasal u kita cerita pasal lain kata ramli pada salina …… Tak payah cakap….. balas salina semakin manja. sambl terus di belai rambut dan pinggang Salina. Macam ni pun tak apa….Ina suka macam ni….. Salina bersuara dengan penuh manja dan hujung jarinya terus bermain-main di dada Ramli.

    Ramli memberanikan dirinya dengan merayapkan tangannya dari membelai rambut ke arah telinga dan leher Salina. Hujung jarinya bermain-main di bahagian telinga dan kemudian merayap ke arah pangkal leher. Tubuh Salina kelihatan bergerak-gerak menahan kegelian ..Gelilah….. Salina menegur. Ramli terus juga merayapkan hujung jari jemarinya bermain dengan telinga dan ke pangkal leher Salina. ….Ina nak bersama u…sebab Ina rasa sunyi dan ina perlu berada bersama seorang yang mengerti dan not attached….. balas Salina semakin manja dan berterus-terang.

    Ramli membetulkan tubuhnya dan menarik sedikit tubuh Salina yang meniarap di atas tubuhnya. Sebahagian tubuh Salina menghempap dadanya manakala sebelah paha Salina menindih paha Ramli yang hanya dibaluti oleh kain sarungnya sahaja. Perlahan-lahan Ramli merangkul tangannya memeluk tubuh Salina. Tubuh Salina yang menindih tubuhnya terasa begitu mesra sekali. Tidak disedarinya batang zakar mula membengkak keras. Apatah lagi apabila sesekali dilanggar oleh paha Salina, sambil dia menggerakkan pahanya dan menyebabkan batang zakarnya yang sudah keras itu melanggar paha Salina yang menindihnya. Salina membetulkan tubuhnya mendakap di atas tubuh Ramli.

    Terasa sesuatu yang begitu keras menekan-nekan pahanya. Salina menggerakkan pahanya sedikit dan batang zakar Ramli semakin kuat tertekan ke arah pahanya.

    Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tubuh Salina ke atas dan bibir mereka hampir bertemu. Manakala pahanya digerakkan sedikit menyebabkan batang zakarnya kini berada di celah kedua-dua paha Salina. Kain yang dipakai oleh Salina terselak sedikit hingga ke pangkal pahanya menyebabkan batang zakar Ramli terasa hangat menekan pangkal pahanya, dia terasa batang zakar Ramli menekan hangat di bahagian sulitnya walaupun masih di lapisi oleh kainnya.

    Ramli tidak mempedulikan kata-kata Salina. Bibirnya segera merapati bibir Salina dan perlahan-lahan tangannya bergerak ke belakang leher Salina. Perlahan-lahan bibir itu dikucupnya dan sebelah lagi tangannya memeluk tubuh Salna lebih rapat ke tubuhnya. Salina seperti tidak dapat berbuat apa-apa, terus menerima bibir Ramli. Lidah Ramli yang dirasanya merayapi bibibrnya terasa begitu lembut bermain-main di luar bibirnya yang halus itu.

    Tangan kiri Ramli terus menarik leher Salina ke arahnya dan mulut mereka bertaup rapat. Salina tidak sedar bilakah lidah Ramli menyusup masuk ke dalam mulutnya dan merayapi lidahnya dengan begitu lembut. Salina membalas sambil memasukkan tangannya pula ke bawah leher Ramli. Mereka berkucupan dengan saling berbalas menyedut lidah masing-masing. Kedengaran sedikiti suara dengusan manja dari celah-celah bibir Salina sambil tangan kanannya bergerak ke arah dada Salina yang menekan di dadanya. Tubuh Salina diangkatya sedikit membolehkan tangannya menyentuh buah dada yang montok dan gebu itu. Suara dengusan manja Salina semakin kedengaran

    Mata Salina semakin layu dan hanyut apabila tangan lembut Ramli meramas-ramas lembut buah dadanya. Ooooo…… suara manja Salina kedengaran. Matanya semakin layu dan bibibirnya kembali menangkap bibir Ramli dan lidah Ramli dukulumnya dengan lebih kuat. Ramasan tangan Ramli di dadanya membuatkan rangkulannya semakin kuat.

    Ramli menggerakkan pahanya dan membuka sedikit paha Salina. Perlahan-lahan kain Salina ditariknya lebih ke atas dan menyebabkan bahagian pangkal paha Salina terdedah tepat di atas zakarnya yang keras itu dan ditutup oleh seluar dalam nipisnya sahaja. Perlahan-lahan tangan Ramli bergerak ke bawah dan membuka ikatan kain sarungnya. Dengan menggunakan kakinya kain sarung itu di tolaknya ke bawah dan kini batang zakarnya terpacak menegak di antara paha Salina.

    usahhhlaaahhhh….kita sembang je….. suara manja Salina semakin kedengaran walaupun leher Ramli terus dipeluknya lebih erat. Bibirnya mengulum seperti orang kehausan. Ramli membetulkan posisinya sehingga kedua-dua paha Salina berada di kiri kanan tubuhnya. Perlahan-lahan Ramli mengerakkan batang zakarnya dan meletakkan tepat di atas alat sulit Salina yang dibatasi seluar dalam nipis itu yang dirasanya telah basah dan licin.

    Seluruh batang zakarnya dibiarkan ditindih oleh alur rekahan alat sulit Salina. Bibir Salina terus dikucupnya diselanggi dengan menghisap lidah yang lembut itu. Sambil tangan kanannya terus meramas-ramas lembut buah dada Salina yang gebu dan kemas itu.. Namun Salina terus membalas kucupan lidah Ramli malah sedutannya menjadi semakin ghairah. Pahanya bergerak-gerak apabila terasa seluruh batang zakar Ramli yang keras itu terasa menekan seluruh alur kemaluannya yang terasa basah itu.

    Ramli menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah menyebabkan seluruh batang zakarnya bergesel di sepanjang alur rekahan kemaluan Salina. Batang keras itu menggelungsur ke atas dan ke bawah di sepanjang alur kemaluan yang hangat itu. Geselan itu diteruskan sambil tangannya terus meramas buah dada Salina yang montok gebu itu.

    ..janganlah macam niiii.. Ina …takut….. Salina terus merengek dengan suara yang semakin manja sambil punggungnya bergerak sama mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah lurah kemaluannya.

    Perlahan-lahan Ramli menyelak tepi seluar dalam Salina yang nipis itu dan menggerakkan kepala zakarnya masuk ke bawah seluar dalam itu. Terasa alur lurah kemaluan Salina telah basah dan hangat.

    Batang zakarnya ditolak lagi sehingga hampir semua berada di dalam seluar dalam Salina dan tepat menekan di seluruh alur rekahan kemaluan Salina. Batang yang keras itu digerakkan perlahan-lahan di celah alur yang licin dan hangat itu ke atas dan ke bawah.

    Ina takuttt…. nanti kita terlanjur…Ram … Salina terus merengek apabila batang keras itu menggesel seluruh alur rekahan kemaluannya. Pahanya bergerak-gerak mengikut geselan batang zakar itu sambil mulutnya terus mengulum lidah Ramli dengan rakus sekali.

    Ramli terus meramas buah dada mekar itu sambil tangan kirinya mencengkam belakang punggung yang gebu itu sambil menolak dan menarik meneruskan geselan yang meningkatkan syahwatnya itu. Salina terus merengek dengan penuh manja dan membiarkan punggungnya bergerak mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah alur kemaluannya.

    Ina suka tak?….. bisik Ramli sambil menarik lebih kuat sedikit punggung Salina ke arah batang zakarnya. .rengekan manja Salina berterusan apabila semakin kuat Ramli menggesel batang zakarnya di celah alur kemaluannya yang hangat dan licin itu.

    Best tak?….. Ramli terus mengusik Salina sambil mengangkat punggungnya menyebabkan kepala zakarnya sesekali menojah lubang kemaluan Salina yang sempit itu. Kemudian diteruskan menggesel di seluruh celah alur yang hangat dan lencun itu.

    Oouccchhhh….. ..ooooo….Ina tak tahan. rengekan Salina sambil terus menerus merangkul leher Ramli dan mengulum lidahnya dengan rakus. Bahagian alat sulitnya terasa begitu hangat dan ghairahnya meningkat akibat geselan berahi yang merangsangkan itu.. Kepala zakarnya yang kembang dan keras itu dibiarkan berada di pintu lubang yang hangat itu. Bibirnya mula mencari bibir Salina dan mereka berkucupan dengan hangat sekali.

    Salna meragkul leher Ramli dengan lebih kuat manakala pahanya terbuka lebih lebar dan terasa kepala zakar sudah berada sendat menutup pintu lubang kemaluannya yang semakin hangat dan ghairah dengan syahwatnya yang semakin meninggi. Lidah Ramli dihisapnya dengan rakus sambil mulutnya mengeluarkan bunyi-bunyi kenikmatan.

    …Ina tak tahan….  rayu dan rengekan Salina berterusan tetapi punggungnya terus bergerak mengikut irama gerakan kepala zakar Ramli yang menekan di pintu lubang kemaluannya.

    Ramli terus menggerak-gerakkan kepala zakarnya di pintu lubang kemaluan Salina yang sempit dan hangat itu. Biji halus di sudut atas kemaluan Salina bergsel semakin kuat dengan kepala zakar Ramli. Lidahnya dikulum oelah Salina dengan begitu rakus sekali walaupun dia terus merengek-rengek manja.

    Salina terus merengek-rengek apabila kepala zakar Ramli yang keras itu mengesel biji halus yang sangat sensitif di sudut atas kemaluannya. Ina suka tak i buat macam niii. sambil terus menggerakkan kepala zakarnya menggesel biji halus yang menjadi semakin licin dan keras itu.

    Salina terus merengek manja dan matanya terus layu..

    pleaaaase…. Ram . Ina ni still dlm edah . Salina merengek semakin manja sebaik biji halusnya terus digesel dengan lebih kuat oleh kepala zakar Ramli. Masuklah sikit….sikit je….dah masuk nanti kita stop kat kepala jer ….. bisik Ramli terus menggesek dengan lebih kuat. Tak mauuu.pleaaaaase ..stoplah….Ina tak tahannnnn…oooo…geliiiiii.pleaseeee …stop….. Salina terus mengerang sambil merayu. Mahu tapi malu ..Punggungnya bergerak-gerak mengikut rentak geselan kepala zakar Ramli yang terus menekan dan menggesel biji halusnya.

    Abang masuk sikit je….ok?… Ramli terus mengusik dan terus menggesel biji halus yang menyebabkan seluruh tubuh Salina mengeliat kenikmatan. Tak mauuu…janganlah …jangan masukkk….kita tak boleh buat macam nii …geliiiii…..tak tahannn….Salina merengek maja dan tubuhnya bergerak-gerak menggeliat kenikmatan.

    Tiba-tiba Ramli menolak perlahan-lahan tubuh Salina rebah mengiring ke sisnya dan dia membetulkan posisi tubuhnya mengiring menghadap tubuh Salina. Kedua paha Salina terbuka dan sebelah kakinya diangkat dan diletakkan di atas pinggang Ramli . Ini menyebabkan kemaluan Salina yang dibaluti seluar dalam nipis yang basah licin itu menghadap kepala zakar Ramli yang tegak menghunus ke arahnya. Sambil tangannya meramas lembut buah dada yang montok itu bibirnya melekap ke bibir mekar dan mereka berkulum lidah dengan begitu ghairah. Mata Salina layu separuh terpejam manakala tangannya merangkul leher Ramli dengan erat.

    Salina terus mengulum lidah Ramli tetapi membiarkan tangannya digerakkan ke bawah ke arah paha Ramli . Akhirnya jari-jarinya tersentuh kepala zakar Ramli . Salina tersentak apabila sebaik sahaja jari-jarinya mula memegang kepala zakar yang keras dan kembang itu.

    Auuu….. terkeluar suara manja Salina. Why….Ina..apa pasal…. Tanya Ramli sambil mencium leher Salina dan tangannya kembali meramas perlahan-lahan buah dada yang montok dan pejal itu. Besarnyaaaa…… balas Salina dengan suara seperti separuh terkejut. Takde lah..biasa je….Ina peganglah betul-betul…. Bisik Ramli ambil terus meramas lembut buah dadanya.

    Salina menggerak-gerakkan jarinya di sekitar kepala zakar yang keras kembang itu. Kemudian jarinya turun ke bawah sedikit ke arah batang yang terasa begitu hangat. Perlahan-lahan jarinya melingkari batang keras yang padat itu tetapi seluruh jarinya tidak dapat melingkari sepenuhnya. .besarnya u punyaa… suara Salina separuh terkejut dan tangannya terus cuba menggenggam batang zakar itu.. Terasa jari jemari yang lembut itu menggenggam hangat batang padunya dan perlahan-lahan bergerak dari hujung kepala zakarnya menuju arah ke pangkal. Sebaik sahaja sampai di pangkal batang zakarnya Salina melepaskana genggamannya dan merangkul leher Ramli.

    .panjangnya u punyaaaa…… Salina terus melingkari tangannya di leher Ramli membiarkan buah dadanya diramas lembut. Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan memegang batang zakarnya lalu di letakkan tepat di atas alur rekahan kemaluan Salina yang basah dan licin itu. Perlahan-lahan kepala zakarnya digerakkan di atas alaur rekahan yang dilapisi oleh seluar dalam nylon nipis yang dipakai Salina. Kemudian tangan Ramli bergerak ke arah tangan Salina dan menggerakkan tangan itu ke arah batang zakarnya. 

    Kini tangan Salina kembali menggenggam batang zakar Ramli yang keras padat dan hangat itu. besarnya u punya…….panjang….. suara manja Salina kembali kedengaran dan matanya layu separuh tertutup. Geselan batang zakar Ramli benar-benar dinikmatinya. .ishhh…geliiii….usahlah gesel macam tu…Ina tak tahan …geliiiii….. rengek Salina sambl tangannya mengurut batang hangat itu dari hujung ke pangkal. Tiba-tiba Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan jari-jarinya mula menarik seluar dalam Salina ke bawah. …kemaluan Salina terdedah dan dia meletakkan kepala zakarnya yang besar itu tepat di celah lurah yang basah licin itu. Sebaik sahaja kepala zakarnya menyentuh lurah di pintu lubang kemaluan yang sempit itu kedengaran suara lembut Salina mengerang dan matanya bertambah layu.

    …Ram..Ram.. erang Salina.. U janji masuk kepala jer tau … … Salina terus merengek apabila terasa kepala Zakar Ramli mula menekan di pintu lubang kemaluannya. Kepala zakar yang besar itu terasa begitu hangat memenuhi permukaan lubang kemaluannya yang basah licin. Hampir semua kepala zakarnya terbenam di dalam permukaan lubang dan bibir kemaluan Salina tersebak menerima kemasukan kepala zakar yang keras kembang itu.

    aagghh.. ahhhgh.. sedapnya Ram ..Ala..i masuk sikit je….. bisik Ramli dan menarik lagi sedikit punggung Salina ke arahnya. Auuuu hiskkk.. sedapnya ….. Salina terus merengek apabila terasa kepala zakar yang besar itu terus membenam ke dalam lubang kemaluannya yang sempit itu. ..Ramli mula menghejut keluar masuk setakat kepala jer k e dalam lubang nikmat Saalina ..

    Mata Salina terpejam. Perlahan-lahan Ramli menolak dan terus menarik dan menolak zakarnya keluar masuk kedalam cipap Salina. Kelihatannya Salina telah benar2 berada dipuncak nikmat .. otot2nya nya terasa mengejang .ia akan mencapai puncak orgasmenya tak lama lagi .. tetiba dia merangkul pinggang Ramli dengan kakinya saolah tidak mahu melepaskannya .. tiada ruang bagi Ramli mundur lagi ..maka tertancaplah seluruh 7 inci milik Ramli kedalam cipap Salina .. 

    Ooooohhhh..Aarghh .. ish.. Ram .. I’m cummiiiinnnggg my love .. Salina meracau .. juling mata nya saambil memmeluk kembali Ramli ..dia tak sangka begini nikmatnya bersenggama bersama Ramli .. terasa hangat batang ramli disirami cum Salina .. namun ramli masih terus mengepam cipap Salina kerana telah Berjaya memasuki keseluruhan kelakiannya kedalam milik Salina .. Salina masih lagi merasa kehangatan dan kelazatannya .. baru ia sedari rupanya dialah yang merangkul ramli sehingga keseluruhan 7 inci milik Ramli tertanam ke dalam cipapnya .. 

    Ram.. u masuk semuanya ya ? .. I tak boleh tahan masa u rangkul I tadi .. u tarik I sampai masuk kesemuanya kata Ramli sambil tersengih dan terus juga mengepam .. tak perlah .. lets carry on we finish it .. yes dear fuck me hard .. Salina mula meracau .. alang2 dah terlanjur lebih baik dinikmati sepenuhnya bersama bisik hati Salina .. lagi pun dia dah bebas dari Zamri .. beberapa ketika kemudian mereka sama-sama mencapai orgasme ..ramli memancutkan aiirnya yang dah hamper 6 tahun tidak mengairi .. telaga bunting perempuan … 

    Maka malam itu bermulalah penerokaan mereka .. mereka tertidur seketika dan mengulangi permainan cinta mereka dengan lebih asyik lagi tanpa ada rasa ragu2 lagi

    Terkulai Dipelukan Ayah Tiri

    Nama aku Suzana.. Nama manja aku Sue. Dari kecil lagi Mama dan Papa aku bercerai. Aku dijaga dengan penuh kasih sayang oleh Mama yang bergelar usahawan berjaya. Setahun lepas, ketika aku baru menginjak umur 17 tahun Mama berkahwin untuk kali keduanya dengan seorang duda tak der anak.

    Nama bapa tiri aku namanya Rafie.. Aku panggil Uncle Rafie jer.. Dia ni ada iras-iras Yusuf Haslam, cuma bedanya dia ni kurus skit dan badannya tegap walaupun sudah umur 42 tahun. Aku hairan sebab aper la Uncle Rafie ni tergila-gila nak kahwin dengan Mama aku yang lapan tahun lebih tua dari dia. Agaknya sebab Mama ni banyak duit kot.. Tu yang dia terikat dengan Mama. Hai.. Nasib dia lah tak der anak dengan Mama sebab buat pengetahuan korang semua, Mama aku sudah monopos pun. Tak der redeki lar nak menimang anak. Aku pun tak ingin dapat adik. Aku lebih senang jadi anak tungal dalam keluarga.

    Hubungan aku dengan uncle Rafie pun bukannyer rapat sangat. Kalau aku tak nak tengok muka dia kat rumah waktu cuti minggu, aku pergilah lepak dengan kawan aku kat rumah diorang.. Tak pun aku kunci bilik dan senyapkan diri aku. Memang aku jarang bercakap dengan dia ni. Tak tahu lah sebab apa.. Mungkin aku rasa dia agak muda dari Mama. Uncle Rafie ni memang hensem.. Macho, orang kata makin sudah injak umur 40-an.. Makin tu diorang hebat. Entah lah.. Pada aku tak pun. Makin sudah 40 tu, makin tua lah..

    Nak dipendekkan ceritanya.. Suatu hari, Mama terpaksa pergi ke Switdeland sebab ada urusan kat sana yang melibatkan cawangan syarikat Mama kat sana. Aku memang tak penah ditinggalkan Mama lagipun waktu tu aku masih menghadapi SPM kertas terakhir. Aku bukannyer apa.. Tak der orang nak temankan.. Lagipun rumah aku mana ada pembantu rumah. Takkan aku kena tinggal dengan Uncle Rafie kot. Ish! Nak muntah aku bila mengenangkan laki tu.. Last Mama pujuk aku.. Tiga empat hari lagi dia balik lah.. Bukannyer lama pun. Akhirnyer aku termakan pujuk Mama. Pagi tu Mama berangkat ke Switdeland dengan ditemani Unce Rafie ke airport. Aku pula cepat2 pegi ke perpustakaan negeri nak study sebelum last paper SPM petang nanti.

    Bila sudah habis exam tu, aku pun lepak kejap kat shopping complex dengan member aku. sudah nak dekat senja baru aku balik. Aku tengok tak der kereta uncle Rafie.. So aku pun lega lah. Terus masuk rumah guna kunci spare dan masuk bilik aku utk mandi. Habis bersihkan badan aku, aku pun lap2 badan aku. Then, aku pun sarungkan baju tidur nipis aku warna merah jambu kegemaran aku. sudah malam kan.. Malas aku nak pakai coli. Cuma aku pakai panti warna pink jer.. Takut jadi apa-apa, naya aku nanti.

    Aku tutup lampu utama bilik aku dan buka lampu meja bagi cerah skit bilik aku. Hawa dingin dari aircond bilik aku menyebabkan aku kedinginan. Aku rebahkan badan aku kat katil aku sambil menarik selimut tebal membaluti tubuh aku. Dalam samar-samar dari lampu meja, aku mula menguap dan mataku antara pejam dan tak pejam. Telingakuseakan mendengar pintu bilikku diselak. Terkejut dengan bunyi tu, aku terus bangkit mendadak. Tersembul muka Uncle Rafie di balik pintu. Dia sudah siap pakai pijama warna biru laut. Perlahan, dia hampiri aku dan duduk di tepi katil ku bersebelahan denganku yang terduduk di birai katil. Aku jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik aku.

    “Sudana sudah makan ker?,” tanya uncle Rafie. Suara dia.. Alahai, romantik nyer tanya aku macam aku ni bini dia plak. Aku angguk. Malas nak jawab.

    “Mama ada telefon uncle tadi.. Bagi tahu yang dia sudah selamat sampai kat sana,” beritahunya lagi. Aku angguk lagi.

    “Erm.. Cam mana dengan last paper tadi? Susah tak?” tanya uncle rafie lagi, membuatkan aku sudah tak senang duduk. Ni sudah melampau lah tanya macam2.. Aku sudah ngantuk giler ni. Penat seharian kat luar.

    “Susah tu susah lah. Kalau senang cam kacang, bukan exam nama nyer..” aku menjawab selamba.

    Aku ingat dia nak marah lah aku sebab aku macam kurang ajar kat dia. Alih-alih, dia ketawa kecil. Menyampah aku tengok dia cam tu. Mengada-ada.. Nak tunjuk dia tu macho lah tu.. Jangan harap!!, bentak aku dalam hati.

    “Kalau cam tu.. Keluar result nanti.. Memang boleh lulus lah ni..” katanya lagi.

    “Bukan setakat lulus.. Lulus dengan cemerlang punya,”jawabku.

    Tanpa aku sedar, tangan aku tersentuh tangannya yang kasar. Uncle Rafie terus menggenggam erat tanganku. Aku rasa bila tangannya genggam tangan aku yang kesejukkan tu, aku rasa selesa. Tangan dia yang suam-suam panas tu, memberi keselesaan pada aku yang memang kesejukkan. Aku cuba tarik balik tangan aku dari dipegang uncle Rafie. Tapi, aku tak berdaya melawan kudratnya yang lebih kuat.

    “Tangan Sudana sejuk.. Selesa tak bila uncle pegang?” tanya uncle Rafie.

    Aku geleng kepala, pada hal aku mmang selesa dengan genggaman tangan dia tu. Tapi, uncle Rafie masih boleh senyum lagi. Walau pun dia memang hensem dan gentleman.. Tapi aku rasa menyampah sangat tengok muda dia. Mungkin sebab aku cemburu bila uncle Rafie jadi milik Mama yang memang tak sepadan dengan dia yang jauh lebih muda.

    “Uncle.. Lepas kan tangan Sue..” rayuku bila makin kuat genggaman tanganku hinggakan dari rasa selesa, aku rasa sakit sebab genggaman dia terlalu kuat bagi diriku yang hanya gadis yang lemah. Perlahan, dia melonggarkan genggaman tangan ku tapi masih memegang tanganku, tak ingin dilepaskan. Aku sendiri tak tahu apa yang bermain di fikiran uncle Rafie sekarang ni.

    Uncle Rafie mula menginjak ke arahku. Dari tepi katil, dia kini duduk berhadapan dengan ku. Dari cahaya lampu meja, aku tengok dia sedang mengamati aku. Hairan nyer.. Aku tak halang pun dia dari berada bersama aku di atas katil. Dalam aku menolak, aku merelakan perbuatannya itu.

    Uncle Rafie mendekatkan bibirnya ke telingaku dan aku dapat rasa dadanya yang bidang itu tersentuh buah dadaku yang tak memakai coli.

    “Uncle tahu Sudana perlukan uncle malam ni..” bisiknya dengan nada seksi. Baru lah aku faham maksud dia kini.

    “Eh! Mana ada.. Sue tak takut pun.. Dan tak perlukan uncle sampai bila-bila..” aku menjawab sombong.

    Uncle Rafie tenang dengan jawapan aku yang kasar itu. Aku hairan dengan perangai dia yang begitu tenang menghadapi telatah ku yang nakal.

    Tiba-tiba, dia memegang pehaku. Baju tidur nipis aku sudah terselak ke pangkal peha waktu dia datang tadi. Aku tersentak bila dia mengusap lembut pehaku. Aku mengetap bibirku menahan godaannya. Mata aku dan mata dia bertentangan sambil tangannya menjalar ke celahan pehaku yang putih gebu itu. Kaki ku tergerak ke atas akibat usapan yang merangsang aku. Tak pernah aku mengalami keadaan begini. Memang aku agak jahil dalam bab ni walaupun aku sudah menginjak remaja. 

    Melihat aku yang tak menolak sentuhannya, tangan ku yang digenggamnya dilepaskan lalu badannya cuba rapat pada badanku. Muka kami agak rapat bertentangan. Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan dadaku. Aku rasa ada sesuatu sedang menusuk ke perutku. Aku pegang benda panjang itu dan wajah uncle Rafie serta merta berubah. Dia tundukkan kepalanya bila aku usap benda tu. Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat.

    “Ooohh!!” dia berbisik kesedapan.

    Rupanya, aku telah memegang batangnya yang telah lama menegang sejak dia bersentuhan dengan dadaku. Cepat-cepat aku lepaskan, dan wajahnya mendongak semula menatap wajahku yang betul-betul dekat dengan muka dia. Aku yang bersandar di birai katil tertolak ke belakang akibat ditindih badannya yang besar. Pinggangku yang ramping dipegang kemas oleh tangannya lalu dia mengucup bibirku.

    Aku betul-betul terkejut dengan tindakkannya itu. Seumur hidup aku inilah pertama kali dicium oleh lelaki. Tanpa aku sedari, aku menendang perutya. Dia tertolak ke belakang, dan kesempatan inilah yang aku gunakan untuk melarikan diri. Aku tak sanggup menyerahkan tubuhku kepada lelaki yang bukan milikku. Lagipun, bukan kah aku memang membenci dia?

    Pintu yang terbuka memudahkan aku melarikan diri dari cengkaman bapa tiriku. Entah bilik mana yang kumasuk pun, aku sudah tak ingat. Uncle Rafie mengejar ku ke bilik yang aku masuk. Pintu bilik sudah ku kunci. Air mata bergenang di kelopak mataku. Aku ketakutan bila pintu bilik diketuk berkali-kali. Aku mendiamkan diri di atas katil. Tiba-tiba, pintu itu terbuka. Uncle Rafie memeluk tubuhnya sambil merenungku yang ketakutan. Aku bangkit semula bila dia cuba mendekati aku. Macam mana aku nak lepaskan diri dari dia?

    “Kalau Sue nak lari pun.. Takkan lari ke bilik uncle dan Mama?” soalnya sambil tersenyum. Aku baru perasan yang bilik ini adalah bilik Mama dan uncle.

    “Please uncle.. Jangan buat Sue macam ni..” aku mula menangis.

    Dia mula bergerak ke arah ku, sedang aku cuba menjauhkan diri darinya. Bila dia semakin jauh dari pintu bilik cepat2 aku cuba keluar dari bilik itu. Tapi, kali ni tubuhku cepat disambar oleh ayah tiriku. Aku meronta-ronta minta dilepaskan. Pelukkan nya erat, agar ku tak terlepas seperti tadi. Dengan mudah dia mengendong badanku. Aku semakin liar cuba untuk melepaskan diri. Baju tidur ku terkoyak tanpa ku sedari. payudara kiriku terkeluar dari baju tidurku yang nipis, sedangkan tangan kasar ayah tiriku tersentuh putingku yang tiba-tiba menjadi kejang.

    Badanku dihumban ke atas katil Mama dan uncle Rafie. Aku cuba menutup payudara kiriku yang jelas memuncak, teransang dengan sentuhan ayah tiriku itu. Uncle Rafie membuka baju pijamanya. Di hadapan ku kini, tubuh sasa seorang lelaki yang bernama Rafie.

    Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku meronta-ronta bila baju tidurku direntap rakus.

    “Uncle.. Jangan..” rayuku, namun tidak diendahkannya.

    Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di celah pehaku yang kebasahan. Aku sudah tak sanggup menghadapi sitiasi itu lagi. Katil tempat tidur Mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan peperangan kami. Bibirku dikucup rakus. Tangannya memegang erat tanganku yang meronta-ronta minta dilepaskan.

    Lidahnya cuba membolosi mulutku yang terbuka sedikit. Dijolok2 nya lidahnya dengan melagakan lidahku membuatkan aku kegelian sekejap. Permainan lidah uncle Rafie membuatkan aku semakin layu dalam pelukkannya. Penolakkanku bertukar kepada penerimaan. Aku memegang pinggangnya sambil cuba mengulum lidahnya bagi membalas serangannya terhadap lidah ku. Kami bermain-main lidah hampir lima minit. Ternyata unce Rafie hebat ketika di ranjang. Dari mulut, dia menjalarkan lidahnya ke leherku.

    “Aaarhh..” aku mendesis kesedapan.

    Dicium nya leherku bertalu-talu membuatkan aku kegelian dalam keenakkan sambil mendongak kepalaku bagi memudahkan dia memainkan peranannya. Leher ku seakan dijerut oleh tali bila dia mengulum kuat isi kulitku pada leher. Mungkin ini lah yang selalu orang panggil “love bite”. Aku mengerang kesedapan yang amat sangat. Kucupan hangat dari bibir nya memberi satu kepuasan yang tak terhingga. Ketika dia mula menjalarkan mulut nya ke dadaku, aku mula rebah perlahan lahan. Badanku yang tadi meronta-rota inta dilepaskan, kini aku terbaring lemah.

    Aku rasa macam ada cecair yang keluar dari kemaluanku. Aku berada di celahan kaki Uncle rafie yang sedang berlutut. Dia memandang ku. Aku dapat rasakan.. Dia seorang romantik org nya. Dia menghadiahkan ciuman pada dahiku dengan penuh kasih sayang. Rambut depanku diselak ke tepi sambil mengusap lembut pipiku. Aku usap lembut dadanya yang berbulu nipis itu. Agak kebasahan dek peluh walaupun bilik Mama berhawa dingin. Dia cuba merapatkan badannya ke badanku, dan aku rasa tertindih dek kerana badannya yang sasa dan besar itu. Ciuman di jalarkan ke pangkal dadaku yang separuh terselak.

    “Hemm.. Puting Sue sudah menegang..” katanya bila dia menyentuh buah dadaku yang melonjak naik bila tersentuh tapak tangan uncle Rafie.

    Aku menggeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan erangan aku itu, uncle Rafie terus menjilat putingku hinggakan kebasahan buah dadaku. Aku memegang erat besi katil sambil kepalaku bergoyang kanan dan kiri. Eranganku bertambah bila dia cuba menggigit putingku. Rambutnya kuramas kuat sambil menekan-nekan kepalanya pada buah dadaku yang pejal dan tegang itu.

    “Ooohh.. So good..!! Eeerrmmpphh.. Please uncle..” rayuku meminta agar dia meneruskan gigitannya itu. Pengalaman pertama dijilat dan digigit pada putingku menjadikan aku tak keruan dibuatnya.

    “So.. Please make me feel so good Rafiee..!!” jeritku bila dia mengentel-gentel putingku dan meramas-ramas buah dadaku yang bagaikan buah betik itu.

    Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya seumur hidup aku. Tanganku terkulai layu. Uncle Rafie pegang tanganku dan meletakkan kedua-dua tanganku ke atas bagi memudahkan dia menanggalkan baju tidurku. Aku hanya menurut saja keinginan lelaki itu.

    Bila tali baju tidurku direntap sekali, maka terlerailah baju tidur ku dari tubuhku yang selama ini aku tatang bagai minyak yang penuh. Entah kemana dia melontar baju tidur aku pun, aku tak pasti. Kini aku menjadi perhatian matanya yang agak terkejut dengan rupa buah dadaku. Diramasnya perlahan-lahan, sambil membuat pusaran pada buah dadaku yang melentik ke atas. Bila dia memusarkan usapan ada buah dadaku, aku meronta-ronta kesedapan sambil meracau-racau tak sedarkan diri akibat terlalu nikmat. Aku agak, pantiku sudah tak dapat menampung kebasahan yang membanjiri celah kangkangku. Malu pun ada bila lutut uncle Rafie tersentuh pehaku yang sudah basah dek air nikmatku.

    Uncle Rafie mula menjilat putingku kiriku dengan hujung lidahnya. Aku tergerak ke atas sambil mengeliat sehabis-habisan. Kepuasannya hanya aku dan dia yang mengerti. Buah dada sebelah kanan ku diramas-ramas sambil mengentel-gentel putingku. Batangnya terasa tercucuk-cucuk pada celahan pehaku.

    “Uncle.. Uuuhh!! Noo.. Uncle.. Eeerrmmss.. Hhhaa..” aku memanggil-manggil nya diiringi dengan erangan yang mengasyikkan. Aku mula terasa kesemua air nikmatku seakan-akan menghambur keluar dari lubang cipapku yang berbalut panti itu. Uncle Rafie melepaskan buah dada kananku lalu merayap ke taman laranganku. Usapan lembut menyentuh cipapku kemudian dia merasa di lurah cipapu yang banjir teruk.

    “Hmm.. Tat”s mean, u already climax,” bisik uncle Rafie.

    Dalam sedar tak sedar akibat menghamburkan air nikmat tadi, aku bertanya.

    “Climax tu apa Uncle?” tanyaku kebodohan. Uncle Rafie mencium bibirku.

    “Tandanya.. Sue sudah mengalami puncak nikmat hubungan kita ni.. Bila rasa macam sudah terkeluar, bagi tahu lah kat Uncle yang Sue sudah cumming atau climax..” ajar uncle Rafie sambil meraba-raba cipapku.

    Antara dengar tak dengar aku angguk jer.. Nikmat yang dberikan oleh uncle Rafie kepadaku malam ini membuatkan aku khayal sekejap. Kemudian, aku dapat rasakan pehaku dikuak perlahan-lahan oleh uncle Rafie. Sedikit demi sedikit aku terkangkang luas yang mana memberi kemudahan pada uncle Rafie untuk becelapak di tengah. Malu dengan renungan nya, aku merapatkan kembali pehaku.

    “Kenapa ni..? don’t do this to me..” pujuk Uncle Rafie sambil menguak kembali pehaku seluas yang mungkin. Dirapat kepalanya ke arah celah kangkangku.

    Dia menjilat-jilat cipapku yang masih berbalut panties pink. Lidahnya menjolok-jolok lurah cipapku.

    “Usshh aarrgghh..” erangku sambil tanganku mulai meramas buah dadaku sendiri dan sebelah lagi mencapai kepala uncle Rafie. Dia mulai menarik seluar dalamku sambil terus mengucup ari ari kepunyaanku.

    Dan bila mana terbuka saja panties maka terserlahlah cipapku yang nampak timbul tembam dengan bulu yang sedikit sekitar cipapku. Aku lihat uncle Rafie tersenyum melihat keindahan lurah cipapku yang kebasahan. Tanpa melengahkan masa, dia terus membenamkan muka nya kecelah kelangkangku dan mulai menjilat biji kelentitku.

    “Argghh ishhs sisshh uuoohh..” aku mengerang lagi serentak dengan mengangkat punggungku. Terasa air ku bertambah banyak yang keluar sehingga seluruh mulut dan hidung uncle Rafie telah cukup basah.

    “Hmm.. Taste really good..” katanya sambil menjilat-jilat baki lendir ku yang melekat di tepi bibirnya. Agaknya, bau airku menyegarkan uncle Rafie serta menyelerakan membuat dia tambah kuat ingin menjilat cipapku. Ini lah pertama kali seumur hidupku cipapku di jilat oleh seorang lelaki dan aku tak menyangka lelaki yang pertama medapat tubuhku ialah ayah tiriku sendiri..

    Dia teruskan jilatannya sambil tangannya terus meramas tetekku yang asyik berlaga antara satu sama lain bila badanku menggigil kenikmatan setiap kali biji kelentitku di hisap dan disedut berkali-kali. Nikmat tak terhingga.. Aku puas dengan layanan istimewa uncle Rafie. Dari perasaan benci, timbul perasaan sayang kepada lelaki yang 14 tahun tua dari aku.

    Akhirnya..

    “Aaabbngg unncllee.. Aaarrgghh..” serentak itu aku mengepit kepalanya dengan kuat dan tangan ku menekan-nekan kepala nya kuat ke cipapku sehingga aku rasakan hidungnya terbenam dalam lubang cipapku membuat uncle Rafie agak sukar bernafas, tanganku sebelah lagi memegang tangan nya yang meramas buah dadaku dan menekan dengan kuat disitu.

    Aku dapat merasakan air hangat seakan-akan melimpah keluar dari lubang cipapku. Lama aku mengepit uncle rafie sehingga aku mengangkat tinggi punggungku. Tetiba aku menjatuh punggung ku dan membuka kelangkangku semula.. Sempatlah uncle Rafie bernafas seketika namun belum sempat dia menarik nafas sekali lagi aku terkepit dan punggungku terangkat tinggi dan menjerit..

    “Uuunnccllee!! Help mee!!”

    Setelah beberapa saat baru aku menjatuhkan punggungku dan melepaskan kepala uncle Rafie dari sepitan pehaku. Satu keluhan berat keluar dari mulutku “hhaarrhh”. Air nikmatku mengalir lagi dari lubang cipapku. Aku klimaks kali kedua. Aku terkulai layu. Uncle Rafie memelukku unuk mententeramkan perasaan ku yang sudah keletihan. Tak sanggup rasanya untuk meneruskan perjuangan yang entah bila akan selesai. Aku mencium lehernya dan meraba-raba punggungnya yang pejal.

    “I love you..” bisiknya padaku. Aku tersentuh dengan ucapan nya itu. Ku usap belakangnya lalu kubisikkan ke telinganya.

    “I love you too..” tanpa kusedar aku mengaku yang aku memang menyintainya sejak mula dia sah menjadi suami Mamaku. Rambutku yang serabut diusap penuh kasih sayang.

    Dalam itu uncle Rafie menindih tubuhku, kedua lututku dibengkukkan ke atas dan uncle Rafie berada ditengah-tengahnya, taman milikku ternganga menghadap uncle Rafie yang mengacu batangnya ke arah lubang cipapku.

    Aku yang tiba-tiba tersedar kehendak sebenar uncle Rafie mula merayu minta jangan dimasukkan batangnya yang panjang 7 inci itu ke dalam lubang cipapku. Aku masih belum sedia menyerahkan mahkotaku kepada lelaki yang bergelar bapa tiriku. Aku takut aku benih uncle Rafie dan aku akan bercambah dalam rahimku yang subur. Kalau itu terjadi, macam mana aku nak terangkan pada Mama? Sanggupkah dia menerima yang suaminya mempunyai anak bersama anak gadisnya sendiri? Aku mula menangis merayu pada uncle Rafie. Perlahan, uncle Rafie merangkak ke atasku dan mengucup pangkal dadaku yang putih melepak.

    “Oohh.. Uncle.. No.. Please..” aku menangis di hadapannya. Jelas sekali aku dalam ketakutan dengan tindakkan yang aku lakukan ini. Uncle Rafie mengesat air mata yang mengalir di pipiku. Aku tahu dia tak akan memaksaku melakukan perkara yang aku tak suka.

    “Why Sue? Tadi Sue kelihatan bahagia bersama abang. Kenapa menolak permintaan uncle? Please.. Uncle perlukan Sue untuk melengkapkan saat bahagia kita ni, “pujuk uncle Rafie sambil membelai pipiku. Pujukkan uncle Rafie membuatkan aku terleka.

    “Sue takut.. Uncle suami Mama.. Kalau benih uncle tersemai dalam rahim Sue.. Macam mana sue nanti?” tanyaku tersesak-esak.

    Sebenarnya aku memang ingin merasai kenikmatan bila batang uncle Rafie masuk ke dalam lubangku dan kami mencapai klimaks bersama. Tapi, aku tak cukup yakin dengan tindakkan ku meniduri uncle Rafie.

    “Then.. Uncle akan bertanggung jawab. Mama sue tak kan tahu perkara ini.. Abang akan carikan ikhtiar untuk sue. Uncle akan beri nama abang kepada anak kita nanti..” pujuk uncle Rafie. Aku yang termakan pujuk rayunya mengangguk dalam terpaksa. Uncle Rafie kemudiannya merangkak menuruni celah kangkangku yang terbuka luas.

    Taman larangan ku ternganga menadah batang yang mengacu ke arahnya, uncle Rafie sengaja menggesel kepala batangnya yang berkilat itu ke arah celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair yang melilih dari rongga ku yang keghairahan, geselan tersebut menimbulkan rasa semakin sedap buat ku. Erangan kuat terkeluar dari mulutku. Uncle Rafie tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya ke dalam alat sulit ku. Aku mula hilang sabar untuk menikmati nikmat bila dia cuba melengah-lengahkan tujahan berbisa batangnya itu.

    “Unncllee.. Pleasee.. Hurryy.. Let it come in my pussyy..” rayuku tanpa sedar meminta bapa tiriku sendiri segerakan menyetubuhinya.

    “Come down honey.. We play our game slowly and smooth.. ” bisik uncle Rafie ditelinga ku dengan nada yang berahi.

    “Hold on Sue.. Abang nak masukkan” bisik uncle Rafie sambil menggomol payudaraku.

    Tanpa lengah-lengah lagi aku menggemgam alat kelakiannya dengan mengarahkan kelubukku yang telah sedia menanti, dengan perlahan uncle Rafie menekan senjatanya ke dalam. Lantas bibir ku dikulumnya serentak buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan ke arah lubang yang sempit. Uncle Rafie ketika itu berkerut dahinya bila dia dapat merasakan kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak, uncle Rafie cuba menambah tusukan, sesuatu telah ditembusi membuatkan aku mengaduh.

    “Aduh.. Sakit.. Uncle.. Please.. You hurt me..” lantas aku menolak tubuh uncle Rafie yang menindihku serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi.

    “Please open it.. Honey.. You will not feel hurt anymore..” rengek uncle Rafie membujukku.

    “Sakit uncle..” balas ku yang sudah tidak dapat menikmati keenakan dibelai lelaki sebagaimana tadi.

    Pedih celah kelengkangku direjah oleh senjata bapa tiriku masih dirasainya tapi aku cuba juga membukakan kelengkangku untuk uncle Rafie menambah benamannya ke dalam lubukku walaupn kesakitan dirasai akibat rayuan dan pujukan uncle Rafie.

    Kulihat uncle Rafie begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus senjatanya supaya aku tidak terlalu sakit. Dia melakukan aktiviti menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya, mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan diriku digomol dan dipaku oleh uncle Rafie. Uncle Rafie merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak tirinya ini, nafsu membuak-buak. Aku tidak merasa nikmat sebalik menahan kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun uncle Rafie begitu lancar mencucuk kelangkangku.

    Daripada merasa sakit, aku kembali ke keadaan normal orang bersetubuh. Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang uncle Rafie yang panjangnya 7 inci itu membuatkan aku hilang pedoman, hilang kewarasan ku selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan bapa tiriku sendiri. Farajku terasa sengal bila batang uncle Rafie ku kemut dengan rakus, aku harap uncle Rafie faham yang aku tak ingin batangnya dicabut keluar waktu itu.

    Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, uncle Rafie kembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak dalam farajku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari uncle Rafie. Aku pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak cendawan uncle Rafie mengembang dan mengucup dalam farajku. Aku kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh uncle Rafie, cuba menahan aku daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu.

    Perbuatan uncle Rafie itu itu membuatkan faraj ku kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku dapat merasa yang uncle Rafie mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat melihat wajah hensem uncle Rafie berkerut menahan nikmat yang aku berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Aku sempat tersenyum melihat uncle Rafie kian lemah dengan perbuatan aku mengemut batangnya. Kemudian aku menutup mataku. Kami mengayuh dengan penuh bertenaga. Aku peluk dpinggangnya dan aku menggerakkan tubuh kami atas bawah agar batangnya tak lari dariku. Nafasku semakin cemas. Tapi, orang berpengalaman seperti uncle Rafie membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih matang dalam menangani situasiku kini. Lalu, biji kelentitku digentel dengan laju dalam keadaan batangnya masih terendam kuat dan padat dalam lubang farajku yang kian rakus kemutannya.

    Tak semena-mena kemudian aku melonjak sedikit. Nafasku terhenti helaan. Kemutku menyepit. Aklu dapat rasa basahnya batangnya uncle Rafie di dalam lubangku. Aku mengetap bibirku. Dahiku berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat ladat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatku tenang semula. Dadaku mulai berombak semula. Nafasku terhela lesu. Dan bibirku tak diketap lagi tapi aku ingin membicarakan sesuatu dengan uncle Rafie. Farajku berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan aku membuka kelopak mataku dengan perasaan malu. Tadi aku menolak, sekarang lain yang jadinya.

    “Got it.. Honey?” Tanya uncle Rafie.

    “Yes honey.. I got it.. Ooohh..!! I”m feel so horny..” balasku dengan suaraku yang serak akibat terlalu lama menjerit kesedapan. Kakiku terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.

    Tiba-tiba uncle Rafie mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj ku, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini uncle Rafie pula berada terlentang di bawah dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang uncle Rafie makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajku sehingga menganjak pintu rahimku yang berbonggol pejal.

    Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku dapat melihat buah dadaku yang subur gebu, perutku yang slim, pinggangku yang ramping, dan semak halus di bawah perutku yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang bapa tiriku ini. Aku sentuh perut uncle Rafie yang berotot pejal itu. Aku usap dengan rahimku masih bersatu dengan batang uncle Rafie yang tajam dan keras itu. Uncle Rafie merenungku dalam. Aku tahu dia begitu kagum dengan keindahan tubuhku yang kini menghadapnya yang sedang berbaring.

    “How do you feel rite now? If you really want to give up.. Terserah lah.. Uncle tak ingin memaksa Sue..” katanya perlahan.

    Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat bahagia sekarang ni. Uncle Rafie memenuhinya dengan perasaan yang tulus ikhlas.

    “Kalau Sue tak suka, terserah pada Sue.. Uncle tahu Sue memang inginkan perhatian daripada uncle selama ini. Cuma uncle tak berkesempatan bersama dengan Sue.. Kalau Sue tak suka, uncle tak layak menghalang kehendak Sue sebab uncle sudah berada di bawah..” Uncle Rafie sengaja mahu menguji emosiku ketika ini.

    Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi. Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau berundur dari medan perang ini. Ku lihat, uncle Rafie mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu ku.

    Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj ku supaya aku terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajku. Kelihatan licin kulit batang uncle Rafie itu diselaputi benih ku tadi. Keruh dan lendir. dat yang menikmatkan. Dan aku benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga aku melepaskan batang Uncle Rafie itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapa tirku yang kejang membesar itu. PLOP! Terlepas dari farajku dan aku terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini.

    Uncle Rafie tersenyum. Aku nekad untuk mengharungi malam ini bersamanya. Melihat aku berbaring disebelahnya, uncle Rafie dapat mengagak yang aku telah mengambil keputusan yang nekad berhubung hubungan kami berdua. Aku ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil.

    Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggulku sehingga mengalir turun ke alur farajku. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi pinggul ku yang keras dan pejal itu. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj ku yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7 inci itu.

    Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang ku lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul ku yang pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan membiarkannya tanpa bantahan. Uncle Rafie gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj ku secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul ku.

    Lama juga uncle Rafie berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku terpejam rapat setiap kali batang pelirnya digesel atas bawah dan memukul duburku dan pintu farajku. Tanpa di suruh, aku tertonggek pinggulku kepada uncle Rafie yang menindih tubuhku. Aku tunjukkan kepadanya rekahan pintu farajku yang sudah basah diminyakkan olehnya tadi dengan baby oil Johnson tadi.

    Dengan agak gelojoh, pantas uncle Rafie merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan kuat-kuat birai besi katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan bagi membantu uncle Rafie menelan batang nya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajku.

    Uncle Rafie sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku melonjak ke belakang ke arah uncle Rafie, pada masa sorongan tarik keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya terkeluar dariku.

    Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu.

    “You like it Sue..?” uncle Rafie sengaja mengusik.

    Tapi aku tak mampu membalas usikkan itu dan hanya melepaskan keluhan manja anak kecilku yang seakan menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

    “Emm.. Emm.. Ooouuhh..” itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

    Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila uncle Rafie santak habis ke dalam, terasa pinggulku yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan uncle Rafie untuk makin mengganas.

    Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. Pinggulku diramasnya. Aku merengek. Pinggulku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian..

    “Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh..” aku mula mengejang dan menggelinjat sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat menjadikan kemutan farajku jadi sendat dan mengetat menggrip pelir uncle Rafie. Aku berada di kemuncak kedua. Tapi, uncle Rafie masih beraksi selamba.

    Sepanjang lima minit aku menikmati orgasm yang panjang tidak berhenti itu, uncle Rafie terus mengepam laju memberikan kepuasan batin kepada ku, kepuasan yang pertama kali aku nikmati dari bapa tiriku sendiri. Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap optimum. Tiada bandingan. Batang pelir uncle Rafie masih basah digenangi kolam ku yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan mata air berahi kemuncak indali dari dalam faraj ku.

    “Emm..” nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan keladatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Aku semakin hilang kesabaran ingin merasai benih jantan bapa tiriku walaupun aku tahu akbiat yang bakal aku terima nanti. Aku ingin merasa bagaimana nikmatnya bila benih bapa tiriku bercantum dengan benihku pada masa dan pertemuan yang serupa. Aku ingin bila uncle Rafie terpancut, aku juga terpercik. Aku ingin uncle Rafie kejang, aku juga ingin erang sama. Aku mahu uncle Rafie menggelisah kerana aku juga ingin menggelinjat sama. Tapi aku malu hendak bertanya bila uncle Rafie akan kemuncak bersama-sama denganku.

    Perlukah aku berterus terang dengan uncle Rafie kehendakku?Agaknya bagaimana reaksi uncle Rafie bila aku inginkan dia sampai ke kemuncak syahwat bersama-saman denganku. Agak sesudah lega dari klimaks keduanya, uncle Rafie cabut kembali pelirnya. Kali ini aku tak terkejut. Dan tidak menghalang atau menahan. Sebab aku tahu aku akan menerimanya lagi.

    Perlahan-lahan aku merangkak. Dan kemudian berpaling kepada uncle Rafie yang tersenyum manja kepadaku. Pangkat bapa tiri bagiku, hilang seketika. Aku duduk merengkok dekat kepala katil. Tapi kakiku dilipatkan mengangkang selepas duduk di atas bantal. Melihat reaksi ku begitu, uncle Rafie faham dengan fesyen ku ini. Dan tanpa banyak kerenah terus memenuhi kekosongan ruang di antara celah kelangkangan aku yang kian memberontak.

    “Boleh?” Tanyanya sebelum mengasak masuk.

    Aku menggeleng sambil tersenyum penuh makna. Aku pegang batang uncle Rafie lalu ditarik naik ke atas. Uncle Rafie terdorong sehingga berdiri dengan batang pelirnya tersua ke mulut ku. Diasaknya perlahan sehingga aku dapat mencapai lidahku yang tajam ke kepala cendawannya.

    NGAP! Seinci tenggelam dalam mulutku. Dan aku menikmati jus-jus buah-buahan yang tadinya terpalit dari farajku ke batang uncle Rafie. Hmm.. Sedap rasanya bila air mani kami berdua dicampur. Tiada lagi perasaan geli untuk menikmati air jus hasil nafsu syahwatku bersama bapa tiriku ini.

    “Sedapnya Sue.. Emm.. Pandai Sue.. Sedut Sue.. sedut kuat sikit..” Uncle Rafie memberikan pujian perangsang kepadaku untuk memberi galakan berterusan yang sudahnya memberikan hasil yang baik kepada kaedah kuluman vakum yang ketat itu.

    “Mmm.. Mmm..” aku tiba-tiba terasa tercekik dan terbelahak bila kepala cendawan itu menutup tekakku sehingga menyukarkanku bernafas tetapi kemudian aku cuba adjust.

    Dan dapat menerima hampir tujuh inci itu dalam mulut, mencecah tekak ku. Uncle Rafie mengepam bila tangan ku penat. Bila kepalaku semakin lesu, uncle Rafie mengepam lagi bagi membantuku. Aku hanya perlu sedut vakum. Uncle Rafie cuba usahakan segalanya demiku.

    “Mmm..” aku rasa lemas.

    Kupandang tepat ke wajah bapa tiriku sambil menggeleng. Dicabut pelirnya semula lalu turun mencelapak antara celah kelangkangku.

    “Sue sudah basah lenjun ni..” usik Uncle Rafie sambil tersenyum.

    Farajku kebasahan dek kerana rasa berahi yang amat sangat. Tanpa banyak lengah, Uncle Rafie memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam. Tapi aku terasa kurang selesa.

    “Kejap uncle..” rayuku sambil menahan dada tiriku.

    “Kenapa Sue?” Uncle Rafie manja sekali melayani anak tirinya ini. Minta apa saja pun pasti dibaginya.

    “Lenguh lah uncle..” aku beralih mendekati tebing katil.

    Pinggulku diletakkan betul-betul di tebing tilam. Kakiku terjuntai ke bawah sehingga tapak kakiku mencecah ke lantai. Aku menguak luas kelangkangku. Uncle Rafie turun ke lantai. Di lututkannya kaki mencium faraj milikku sepuas hati. Dijilat dan dikemamnya biji kelentit ku yang memerah, sebelum berdiri mengacu senapangnya semula. Aku menguak kaki luas-luas sambil menguak kelopak mawarku dengan jari tangan kedua belah menunjukkan pintu farajku yang sedikit terbuka.

    Slow-slow bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Aku pula membantu dengan menggunakan tangan kiriku. Dipacukannya ke liang. Sehinggalah bapa tiriku menerjah ke dalam barulah aku melepaskannya. Masa Uncle Rafie mulai mengepam, aku memautkan tanganku ke leher Uncle Rafie. Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat.

    Tidak ada rasa yang lebih bagus dari pertemuan dua alat kelamin itu dalam posisi itu. Geselan kulit batang yang keras berurat itu dengan dinding faraj yang penuh menyimpan urat sensitif segala rasa geli dan berahi, membuatkan aku tak karuan haluan. Kepala cendawan Uncle Rafie juga menyimpan urat geli berahinya tetapi kematangan Uncle Rafie membuatkan dia mudah mengawal urat geli berahinya supaya tidak cepat membawa dia ke penghujung upacara.

    “Uncle.. Ooohh..” aku mulai berkata-kata dalam mimpi nyata.

    “Kenapa Sue..” Uncle Rafie merenung rapat matanya ke buah dada ku yang bergetar kencang selaras dengan kelajuan pelirnya yang mengepam.

    “Cepatlaa..” ringkas jawapanku.

    “Awal lagi sayang..” Uncle Rafie memujuk.

    “Sue tak tahan.. Uncle.. Hemm”

    “Hem?”

    “Sue nak sekarang..”

    “Sekarang? Takkan cepat sangat?”

    “Dahh.. sudah sejaamm..”

    “Tak suka lama?” Uncle Rafie cabut pelirnya lalu mengetuk ke biji kelentit ku untuk mengimbangi rasa sedapnya.

    “Nakk.. Tapi nanti buatlah lagii..”

    Uncle Rafie tersenyum.

    “Baiklah.. Kejap lagi.. Ya sayang” Uncle Rafie memasukkan semula pelirnya ke dalam farajku yang begitu mudah memberikan laluan itu, tetapi masih begitu sempit untuk digeledah oleh bapa tiriku.

    “Kita naik atas Uncle..,” aku mengajak bapa tiriku mengesot semula naik ke atas. Pelirnya tercabut semula. Aku naik menelentang menggalas punggungku dengan bantal. Uncle Rafie naik merangkak mencelapak tengah kelangkang.

    “Cantik..” puji Uncle Rafie melihat faraj ku. Tapi aku sudah tidak sabar.

    Jariku mengutil-ngutil biji kelentitnya dalam keadaan yang paling mengghairahkan

    “Please hurry.. Uncle..” cepat-cepat aku menarik tangan bapa tiriku.

    Uncle Rafie itu terdorong mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku. Aku merangkul pinggul Uncle Rafie dengan kakiku seraya memberi bukaan luas dengan jariku supaya batang pelir Uncle Rafie dapat menyelinap dengan mudah.

    “Lembut? Kasar?” Tanya Uncle Rafie.

    Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit demi sedikit Uncle Rafie memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. Dengan kaki celapak katak, peha ku di atas pehanya, Uncle Rafie mula maju.

    “Ahh!!” aku mengerang manja menerima kemasukan batang Uncle Rafie.

    Liang farajku membuka perlahan. Seinci menjelajah masuk.

    “Uncle..” aku memanggilnya lemah.

    “Kenapa?” Uncle Rafie berhenti mengasak.

    “Sedaappnyaa..” aku melepaskan kelopak mawarku bila kelopak cendawan Uncle Rafie sudah ditelan oleh farajku yang tercungak tinggi atas galasan pinggul di bantal.

    “Lagi..” seinci lagi masuk, tinggal lima lagi. Aku cuba menahan geli bila Uncle Rafie menggentel biji kelentitku. Aku cuba menahan tangan Uncle Rafie dari meneruskan gentelen itu tetapi Uncle Rafie tetap beraksi bagi menerbitkan segera berahiku.

    “Masuklaah laagi..” aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya ke inderaloka.

    Seinci lagi menerjah. Tinggal empat inci lagi untuk memenuhi hajatku.

    “Padatnyaa..” aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari peparangan terancang itu.

    Seinci lagi ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawan bapa tiriku. Tinggal tiga lagi. Faraj ku terasa semakin lincir.

    “Uncle.. Sue tak tahan uncle..” aku semakin mengeluh dalam. Keindahan ini tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Uncle Rafie menolak lagi seinci ke dalam membuatkan tinggal lagi dua inci..

    Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang pelir bapa tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam farajku. Terasa lebih besar dari yang tadi. Atau sebenarnya aku terasa begitu ghairah amat dengan nikmat yang hendak dicapai dengan Uncle Rafie sekejap lagi bersama-sama bila Uncle Rafie menyemburkan benihnya ke dalam farajku yang turut akan bersama memercikkan benih untuk ditemukan dengan benih Uncle Rafie

    “Santak uncle.. Dalam lagi..” aku merayu-rayu.

    “NAH!!”

    DUPP!

    “Aahh!!” Aku seperti orang yang kena hysteria bilabatang pelir bapa tiriku menyantak kuat lubang farajku ytang mengemut kuat.

    “Yeaasshh!!”

    CLOP! CLOP! CHLUP!

    Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang pelir Uncle Rafie keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang.

    “Laju lagi.. Uncle.. Laju.. Dont give up!!” aku menjungkit-jungkit pinggulku hendak merasakan santakan yang lebih ganas.

    “Sempitnyaa..” ucap Uncle Rafie tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dariku.

    Aku sudah kemaruk sangat!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan antara aku dan bapa tiriku. Lima inci tarik, enam inci membenam. Seakan tumbuh seinci. Tarik enam, simpan satu, masuk tujuh jadi lapan.

    “Uncle!!” aku mengejang serta merta.

    “Kenapa sayang..?” Uncle Rafie terus mengasak laju macam kereta lumba yang baru kena minyak pelincir baru.

    “Cepat uncle.. Sue tak tahan.. Help me please..” Milah makin tak tentu arah bila Uncle Rafie gigit puting buah dadaku dari sebuah ke sebuah.

    “Don’t do this to me!!” aku menjerit lagi. Agaknya rumah sebelah pun boleh mendengar jeritan kesedapan yang aku nikmati ni..

    “Relax..” Uncle Rafie memujuk.

    “No.. I can’t.. Please uncle.. Sue nak sekarangg!!” Aku memang sudah tak tentu arah lagi sebab aku sudah bertahan begitu lama.

    Aku menahan percikan benihku dari tadi. Aku menahan pancaran berahiku yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir ke pantai berahi yang indah. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tinggal Uncle Rafie untuk mengemudikan nafsuku ini.

    “Uncle.. don’t leave me alloonnee..!!” Aku menarik-narik kemasukan batang Uncle Rafie sambil merapatkan pehaku supaya laluan Uncle Rafie jadi lebih sempit.

    Asakan kian laju. Bantal galas dipinggul sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi mereka bersama-sama.

    “Suuee..” Uncle Rafie tak tahu hendak laju mana lagi.

    Gear lima sudah masuk. Sudah pun berpindah ke gear tinggi lori kontena. Sorong tariknya sudah hilang tempo. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh dan muka Milah. Peluh di celah kelangkang menambahkan kelinciran.

    “Unncclee.. Sue sudah nak hampir ni..” aku menggentel kelentitku yang kebasahan.

    “Sabar Sue.. Uncle jugaa..” Uncle Rafie sudah tak tahan sama terikut-ikutkan berahiku.

    “Cepat Unclee!!”

    “Sssuuee..!! Sempitnya lubang sue..” Uncle Rafie menindih badanku. Buah dada ku menjadi pelantar kusyen yang empuk di dada uncle Rafie.

    Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukannya itu. Aku sendiri sudah mencakar-cakar Uncle Rafie di belakangnya dengan kuku ku yang panjang. Agaknya Uncle Rafie terasa calar dan melukakan. Tapi aku dapat agak Uncle Rafie sudah naik stim.

    Uncle Rafie juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. Empuk.

    “Suuee..!” kerandut dakar Uncle Rafie berdenyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya.

    “Unccllee!!” aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat akibat kesepana yang amat sangat.

    “Sue.. This is it..” Uncle Rafie bisik ke telinga sambil meneran.

    Faraj ku mengemut kuat. Rasa macam melekat. Rasa bergelen-gelen benih Uncle Rafie memenuhi ruang dan memancut di dalam.

    “Sue.. Uncle tak pernah rasa pancaran sebegini..” bisiknya ke telingaku.

    Aku tersenyum bila dia meluahkan isi hatinya. Aku pula seakan-akan menyedut-nyedut air mani bapa tiriku masuk ke dalam rahimku sesudah bertemu dengan percikan madiku sendiri. Basah seluruhnya. Tidak ada yang lebih basah dari mandian peluh dan mandian mani kami berdua.. Aku dan bapa tiriku tercungap-cungap kelesuan. Tak pernah dirasakan keladatan yang sebegitu indah.

    “Uncle.. Sedap nya.. You’re great..,”

    “Sue pun hebat walaupun this is your first time..” balas Uncle Rafie sambil pelirnya terus kekal keras terendam setelah habis melepaskan saki baki maninya dalam faraj ku. Kalau kena gayanya, aku bakal mengandungkan anak bapa tiriku sendiri yang akan menjadi cucunya.

    Walaupun aku bersikap enggan menyerah pada mulanya, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk hatiku, aku lihat Uncle Rafie sangat puas. Kita saling serah menyerahkan dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kita. Amat nikmat bagi Sue yang menerima dan jelas juga-amat nikmat baginya yang memberi. Nikmat kita berdua. Untuk kita. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk Uncle Rafie. Seakan-akan tidak mahu melepaskan bapa tiriku.

    Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Uncle masih mendakap ku. Uncle balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang uncle masih lagi dalam cipap ku.

    Uncle Rafie seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan.

    Kita terlena dalam dakapan itu.. Berpelukan. Kita masih telanjang. Terkapai.. Terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana aku dapat melakukan hubungan asamara tadi? Uncle Rafie nampak cukup puas bersetubuh dengan Sue! Sue mencapai klimaks orgasma bertalu-talu. Kita benar-benar bersatu..!!

    hasnah janda

    Peristiwa yang ingin aku ceritakan ini berlaku pada diriku di bulan Mei 2008. Peristiwa berlaku ketika aku dalam perjalanan menuju kedai mamak kesukaanku untuk bersarapan pagi. Waktu itu kira-kira jam 8.45 pagi. Biasanya aku akan memandu keretaku untuk ke kedai mamak tersebut. Namun, ada kalanya aku akan berjalan kaki melalui apartmen rendah (walk-up apartment) yang bersebelahan dengan kawasan rumah berderet dua tingkat yang aku diami.

    Kawasan apartmen rendah ini berpenjuru empat dengan tiga muka mengadap jalan-jalan raya sementara satu muka lagi mengadap sebuah sekolah rendah. Seperti biasa aku melalui jalan yang mengadap sekolah rendah berkenaan kerana laluan itu lebih dekat. Ketika sedang berjalan inilah aku bertemu dengan seorang wanita yang memang aku kenali sedang membuang sampah di tong sampah di hadapan apartmen tersebut.

    Aku mengenali wanita ini sejak awal tahun 2006. Perkenalan aku dengannya adalah secara kebetulan sewaktu kami sama-sama membeli barang-barang keperluan dapur di sebuah pasaraya berdekatan dengan tempat tinggal kami. Kebetulan waktu itu ia sedang membawa beg-beg plastik, yang memuatkan barangan beliannya, menuju ke apartmennya apabila salah satu dari beg plastik itu terkoyak dan barang-barang di dalamnya bertaburan jatuh. Nasib baik yang bertaburan itu adalah barangan kering sahaja.

    Aku yang kebetulan berjalan di belakangnya lantas membantu mengutip barang-barang tersebut dan memasukkannya secara berbagi-bagi di dalam beg-beg plastik yang lain termasuk di dalam beg plastik yang ada barangan belian aku. Aku mengiringinya hingga sampai di depan blok apartmennya.

    Ketika berjalan menuju apartmennya kami berbual-bual dan dari situlah aku mengetahui namanya Hasnah. Dia mempunyai dua anak lelaki masing-masing ketika itu berumur 19 tahun dan 17 tahun. Anak sulungnya telah menamatkan persekolahan dan sedang menuntut di salah satu IPTA di peringkat diploma. Anak bongsunya pula berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah menengah berhampiran.

    Sejak peristiwa itu, ada berberapa kali aku berselisih jalan dengannya. Pada mulanya kami hanya saling menyapa tetapi lama kelamaan kami kadang-kadang berbual panjang dengan duduk-duduk di kerusi yang ada di verendah bangunan pejabat berhampiran tempat tinggal kami.

    Dari perbualan-perbualan panjang inilah aku dan Hasnah lama kelamaan makin mesra dan akrab. Kadang-kadang kami bergurau megusik perasaan masing-masing. Topik-topik perbualan kami luas; dari hal-hal semasa, sosial, anak-anak hingga kadang kala hal-hal yang menyentuh peribadi dan seks, tapi hanya setakat itu sahaja. Kami juga sering berbual melalui telefon jika tak berjumpa.

    Mungkin kerana keakraban kami itulah aku mengetahui yang Hasnah ini telah lebih 2 tahun berpisah dengan bekas suaminya pada umurnya 38 tahun. Punca perceraian kerana suami bernikah dengan seorang wanita Indonesia yang dulunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan salah seorang jiran.

    Walaupun telah bercerai, bekas suaminya masih terus memberikan wang sara hidupnya anak beranak. Untuk menghilangkan rasa bosan, kerana anak-anak telah meningkat dewasa, Hasnah menjalankan perniagaan kecil mengambil tempahan menjahit pakaian-pakaian wanita. Lumayan juga hasil pendapatannya itu walaupun perniagaannya hanya dijalankan dari rumahnya sahaja.

    Berbalik kepada peristiwa yang berlaku di pagi yang aku sebutkan tadi, wanita ini (Hasnah) bertanya, “Nak ke mana bang?”.

    “Ah biasalah Has. Nak ke mana lagi kalau tak ke kedai mamak tu..” aku menjawab.

    ”Singgah le bang di rumah, Has ada buat karipap dan bihun goreng untuk Zul dan Mat (mereka anak-anak Hasnah) tadi sebelum dia orang pergi ke kuliah. Banyak lagi tu, tak de siapa nak makan lagi,” Hasnah mempelawa aku.

    “Tak pe le Has, nanti mengganggu aje Has tengah kerja….” kataku.

    “Tak de le bang. Lagi pun dah lama tak berbual-bual panjang dengan abang. Asyik berbual-bual melalui telefon aje. Abang pun dah lama tak nampak? Abang sibuk ke sekarang ni?” tanya Hasnah lagi.

    “Tak juga Has. Kebelakangan ni aje abang sedang bantu kawan abang. Yalah dah bersara ni bosan juga kalau tak berbuat apa-apa. Abang kena le sibukkan diri abang” aku menjelaskan.

    “Mari bang masuk rumah,” Hasnah mepelawa aku sambil terus berjalan menuju ke apartmennya di Tingkat 3 yang kebetulan separas dengan tempat parkir kereta.

    Aku mengekorinya. Ketika inilah aku perasan yang Hasnah hanya berkain batik yang diikat di pinggangnya dan memakai T-shirt putih longgar yang nipis. Aku perhatikan dia tidak memakai bra kerana tiada langsung bayangan bra di sebalik T-shirt nipisnya itu. Aku juga memerhatikan bontotnya yang bergegar-gegar ketika dia berjalan.

    Selama ini aku tidak begitu mengambil kisah tentang bentuk tubuhya walaupun aku tahu yang Hasnah ini seorang wanita yang manis dari paras rupa. Dia sentiasa kelihatan berseri walaupun tanpa ‘make-up’. Pakaiannya sentiasa sopan dan sering kelihatan anggun dengan pakaian longgarnya.

    Baru kali ini aku perasan yang Hasnah mempunyai bontot bulat, lebar dan tonggek. Kalau tidak takkan bontotnya bergegar ketika berjalan. Dilihat dari belakang, badan atas Hasnah seolah-olah diletakkan di atas bontotnya, kerana pinggangnya ramping dan badannya tidaklah besar sangat. Oleh kerana asyik memerhatikan goyangan bontotnya pelir aku mula mengeras.

    Aku naik risau juga kerana perangai aku ketika muda-muda dulu dah kembali manjadi tabi’at aku sekarang, iaitu tidak gemar memakai seluar dalam; konon panas. Aku hanya memakai seluar dalam jenis ‘supporter” ketika bersukan atau melakukan senaman sahaja. Aku risau kalau-kalau Hasnah perasan akan pelir aku yang mula membonjol dan menjalar di kaki seluar jeans aku. Aku dipersilakan duduk sebaik aku memasuki apartmennya. Aku lihat ada bayi sedang tidur di atas tilam kecil di lantai ruang tamu.

    “Aaa… bang, itu anak jiran, Cikgu Aminah. Dia minta Has tolong jaga anaknya ni sementara dia pergi mengajar. Lepas sekolah nanti dia ambil le anaknya. Abang tau aje le sekarang ni bukan senang nak dapatkan pembantu rumah yang boleh dipercayai. Lagi pun pagi-pagi Has boleh tolong jaga anaknya sambil menjahit. Bukan susah sangat,” Hasnah memberitahu aku tentang bayi yang sedang tidur itu.

    “Ooooo… ingatkan bayi Has. Terkejut juga abang dibuatnya,” aku bergurau.

    “Alah abang ni, takkan le anak Has pulak. Abang ni tak habis-habis nak kenakan Has la..” jawab Hasnah manja.

    “Abang duduk le dulu ye, nanti Has buatkan air minuman. Abang nak minum air apa? Nescafe atau teh?” tanya Hasnah.

    ”Apa-apa aje le Has. Abang tak kisah, janji sedap…” gurau aku lagi.

    “Has buatkan Nescafe aje ye?” cadang Hasnah.

    ”OK” jawabku.

    Hasnah langsung ke dapur meninggalkan aku. Aku pula asyik memerhatikan bayi yang sedang tidur itu. Teringat pula aku akan cucu-cucu aku.

    Seketika kemudian Hasnah datang membawa dulang dengan sekole air Nescafe, sepiring bihun goreng dan sepiring kueh karipap.

    “Silakan bang..” kata Hasnah sambil membongkok meletakkan dulang tadi di atas meja kecil di tepi kerusi yang aku dudukki.

    Berderau darahku bila terlihat pemandangan yang indah sekali terpampang di depan mata aku ketika Hasnah membongkokkan badannya. T-shirt longgarnya terdedah di leher menampakkan kedua-dua gunung kembar yang tergantung di dadanya. Lumayan juga size teteknya. Memang benar dia tidak memakai bra.

    Aku terpegun melihat teteknya yang putih gebu jelas kelihatan melalui lubang leher T-shirtnya yang longgar itu. Pelir aku yang tadinya telah mula mengendur, kembali keras melintang di dalam seluar jeans aku. Segera aku silangkan kakiku untuk mengelakkan dari disedari oleh Hasnah. Tapi aku rasa Hasnah perasan yang aku memerhatikan teteknya kerana dia menunduk melihat sendiri ke dalam T-shirtnya dan kemudian memandang aku dengan senyum. Aku membalas senyumannya.

    “Abang pandang apa tu?” gurau Hasnah.

    “Apa nak buat Has….dah ada di depan mata…. tengok aje le…” jawabku bergurau juga.

    “Ala… abang ni… Tak puas ke dengan kakak punya?” guraunya lagi seraya tersenyum.

    “Memang tak pernah puas pun….” jawabku senyum selamba.

    Serentak dengan itu bayi yang sedang tidur tadi membuka matanya dan sedikit merengek. Hasnah terus mendapatkan bayi itu. Sambil duduk bertimpuh, dia mendukung bayi tadi sambil membukakan baju bayi tersebut.

    “Abang minum dulu ye…. Has nak mandikan bayi ni,” Hasnah memberitahuku sambil berdiri mendukung bayi jirannya menuju ke bilik mandi.

    Dia memandangku sambil tersenyum kerana aku asyik memerhatikannya ketika berjalan melintasi depanku. Apa tidaknya, aku geram melihat bontot besar, bulat dan tonggeknya itu bergegar-gegar ketika berjalan. Aku terus menjamu hidangan bihun goreng dan karipap. Sambil menunggu Hasnah memandikan bayi jirannya, aku membaca surat kahbar.

    Sekitar 15 minit kemudian Hasnah masuk ke ruang tamu dengan bayi jirannya. Dia melutut dan terus membaringkan bayi berkenaaan di atas tilam di hadapan aku. Dalam Hasnah sibuk menguruskan bayi itu, dia sering membongkokkan badannya seolah-olah tanpa disedari ia mengundang aku mengintai celah-celah leher T-shirtnya.

    Aku lihat teteknya bergoyang-goyang ketika dia melakukan pergerakan memakaikan baju kepada bayi itu. Aku perasan juga T-shirtnya basah sedikit di sebelah hadapan; mungkin basah ketika memandikan bayi jirannya itu. Kain T-shirt nipis yang basah ini melekat di teteknya membuatkan pelir aku makin keras.

    Selesai memakaikan pakaian bayi itu, Hasnah berdiri lalu pergi ke meja makan untuk membuatkan susu. Setiap pergerakannya aku perhatikan membuatkan Hasnah tersipu-sipu.

    “Abang ni asyik pandang setiap apa yang Has buat ni kenapa? Kekok Has dibuatnya….” Hasnah berkata menunjukkan senyuman yang menawan.

    Memang inilah dikatakan jelitawan sejati, kerana aku tahu walaupun Hasnah belum mandi tetapi rupanya cukup berseri. Kulit mukanya licin kelembapan yang menampakkan keayuannya. Dalam hati aku berkata, “Apa le bodoh sangat bekas suaminya tertarik dengan pembantu rumah orang sedangkan isteri sendiri masih cukup menawan”.

    “Abang syok dan kagum betul tengok Has membuat kerja-kerja rumah. Mana dengan menyediakan sarapan, mengurus rumah, mengurus bayi dan sebagainya, cukup teratur dan rapi le…” aku memujinya.

    “Ye le tu…. bukan main memuji lagi abang ni…” Hasnah menjeling manja sambil tersenyum, “tapi terima kasihlah bang di atas pujian abang tu”.

    Aku yang dari tadi duduk di atas kerusi bangun mendapatkan bayi tadi bila mendengarkan rengekannya. Aku angkat dan terus pangku bayi tersebut sambil duduk bersila di atas lantai.

    Hasnah kemudiannya datang dan terus membongkok menghulurkan botol berisi susu bayi kepadaku. Sekali lagi aku melihat teteknya yang putih bersih itu terpampang di depan mata. Aku tersenyum memandangnya, begitu juga dengan Hasnah tersenyum memandang aku. Aku pun menyusukan bayi tadi sambil menepuk-nepuk lembut pehanya.

    “Abang tolong tengokkan Kamal (nama bayi itu) ye? Has nak mandi dulu….” pinta Hasnah lembut langsung masuk ke dalam bilik tidurnya meninggalkan aku dengan Kamal.

    Kira-kira 10 minit kemudian, Hasnah keluar dari bilik tidurnya dengan hanya berkemban tuala mandi lalu di depanku menuju ke bilik mandi. Tangannya memegang kain batik dan T-shirt yang dipakainya tadi.

    Biji mata aku semacam nak terkeluar memerhatikan kemolekan Hasnah yang berkemban itu; mempamerkan keputihan peha dan betis gebunya yang cukup cantik dan bersih itu. Disebabkan aku duduk di lantai, aku nampak bulu cipapnya ketika dia keluar dari bilik tidurnya tadi. Aku juga nampak alur bontotnya bila dia membelakangi aku menuju ke bilik mandi.

    Pelir aku apa lagi, makin keras le yang sejak tadi belum nak kendur-kendur. Dalam hati aku berkata, “Hasnah ni macam nak goda aku aje ni. Nampaknya pagi ni aku akan bersarapan siHasnah pulak… hehehe..”

    Aku senyum bersendirian.

    Beberapa ketika kemudian Hasnah keluar dari bilik mandi dengan membawa kain basuhan untuk dijemur di teres hadapan apartmennya. Dia terpaksa melalui ruang tamu di mana aku berada untuk ke teres depan. Hasnah tetap selamba berjalan di depanku dengan hanya berkemban tuala mandi; mempamerkan bukan sahaja peha dan betis gebu lagi putih bersihnya, malah bulu cipap dan alur bontotnya.

    Aku masih lagi duduk di lantai memangku siKamal. Pelir aku dah terasa amat sakit terkepit di dalam seluar jeans aku. Apa tidaknya, ketika Hasnah mengangkat tangan untuk menyidai kain basuhan di ampaian, tuala mandinya terangkat ke atas. Aku nampak jelas bukan sahaja bulu malah tundun dan belahan cipap Hasnah. Bontotnya juga jelas kelihatan jika dia membelakangi aku.

    “Kamal dah tidur nampaknya bang….” kata Hasnah sambil melintasiku untuk ke bilik mandi setelah selesai menyidai pakaian, “abang duduk dulu ye…. Has mandi dulu”.

    Melihat Kamal dah tidur, aku pun meletakkannya di atas tilam, tapi dia merengek sambil membuka matanya. Hasnah ketawa perlahan sambil berkata, “teruk le abang kena dodoikan Kamal kalau dia tak tidur. Dia syok atas pangku abang agaknya.”

    Hasnah terus berlalu. Kamal yang dari tadi aku tepuk-tepuk telah semakin lena setelah kenyang menyusu. Aku pun berdiri setelah dipastikan bayi itu cukup lena. Aku duduk di kerusi membaca surat khabar.

    Tiba-tiba muncul niat jahatku untuk ke bilik mandi ekoran melihat tubuh Hasnah tadi memuncakkan nafsuku. Aku berjalan menuju bilik mandi. Aku tolak pintu bilik mandi yang ternyata tidak dikunci.

    Hasnah sedang bertelanjang bulat membelakangi aku, berada di bawah ‘shower’ menikmati pancuran air. Dia tersenyum melihat aku berdiri di pintu bilik mandi ketika dia berpusing.

    “Abang nak mandi sekali ke?” dia bertanya dengan senyuman yang sungguh menawan.

    Kemolekan badannya yang putih bersih lagi menggiurkan itu tambah menaikkan nafsu aku. Teteknya sungguh cantik dan bulat walaupun tidak besar sangat tapi sesuai dengan bentuk badannya. Bontotnya memang lebar. Tundunnya lebar dan tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi.

    “Memang abang nak mandi. Tadi Has dah mandikan Kamal, sekarang Has kena mandikan abang pulaklah. Boleh kan?” jawabku.

    Aku terus menanggalkan pakaian dan dengan bertelanjang bulat menuju ke Hasnah.

    “Dah keras mendongak aje bang… Eehhh.. takut Has…” kata Hasnah menunjukkan kepada pelir aku.

    “Memang dari tadi dah keras. Sekarang lega kerana tak tersepit dalam seluar jeans lagi,” aku berkata sambil memegang dan meramas-ramas tetek Hasnah. Aku gentel-gentel puting teteknya.

    “Cantik badan Has… selama ni abang tak sangka Has memilikki bentuk badan yang cantik. Asyik tengok Has berpakaian labuh dan longgar aje. Tersorok dari pandangan abang,” pujiku sambil terus meramas-ramas dan mengentel-gentel tetek dan puting Hasnah.

    “Apa le abang ni, takkan le Has nak tayangkan badan Has pulak di khalayak ramai. Abang memang selalu memerhati perempuan begitu ke? Sekarang abang dah tengok, tengok le puas-puas,” Hasnah menjawab sambil tangan kanannya memegang lalu mengurut-urut pelir aku, “dari tadi Has tengok pelir abang ni keras aje masa Has letakkan minuman”.

    “Bukan masa Has letak minuman lagi… tapi dari luar tadi pelir abang dah keras tengok bontot Has bergegar-gegar masa berjalan. Abang bukan saja nak tengok badan Has puas-puas tau? Tapi abang juga nak rasa cipap Has puas-puas,” kataku sambil meramas-ramas bontot dan menepuk-nepuk cipapnya, “cipap Has tembam dan gebu betul… ini sedap dihenjut-henjut nanti.”

    “Abang… Has harap abang jangan salah sangka tau. Has sebenarnya dah lama tak bersetubuh, bukan saja sejak berpisah dengan bekas suami, tetapi sejak dah nak 2 tahun lebih sebelum kami berpisah dulu. Has tak sangka pagi ni kita bersama-sama macam ni. Melihat pelir abang keras dalam seluar abang tadi menaikkan nafsu Has,” Hasnah memberikan pengakuan.

    Kami berhenti berkata-kata dan terus berkucupan mulut. Lidahku aku masukkan ke dalam mulutnya dan meneroka ruang mulutnya hingga menggaru-garu lelangit mulutnya. Apabila aku tarik lidahku, Hasnah pula memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku hisap dan nyonyot lidahnya. Agak lama juga kami berpagutan mulut dan lidah.

    Aku kemudiannya membongkokkan badan menghisap puting teteknya; sekejap yang kanan dan kemudian yang kiri. Ada kalanya aku kepitkan kedua-dua teteknya hingga kedua-dua puting dapat rapat sebelum aku hisap kedua-dua puting itu serentak.

    “Uumm… .uummmm…. aaahhhhh….. aaahhhhh…” terdengar keluhan Hasnah ketika aku meramas-ramas tetek dan menghisap serta menyonyot-nyonyot putingnya. Dia memegang kepalaku erat-erat. Kadang-kadang terasa Hasnah mengucup dan menjilat leherku tatakala aku asyik menghisap dan menyonyot putingnya.

    “Aaahhhh…. aahhh….. .abang… abang… aaahhhh… aaahhhhhh…” tak henti-henti Hasnah mengeluh nikmat.

    Di bawah pancuran air, aku melutut serta menjilat-jilat perutnya (tidak seperti wanita-wanita yang pernah mengandung perut Hasnah hanya buncit sedikit, parut bekas mengandung [stretch mark] tidak sedikit pun kelihatan). Lidahku kemudian singgah di pusatnya dan terus aku putar-putarkan lidahku ke dalam pusatnya membuatkan Hasnah kegelian kerana kelihatan dia seperti menggigil keenakan.

    Terus aku jilat perut di bawah pusatnya hingga sampai di tundunnya. Tundunnya memang tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi. Jilatanku aku teruskan hingga ke alur atas cipapnya apabila Hasnah cuba menahan dan menolak kepalaku.

    “Abang…. Jangan bang…. kotor…. Has tak pernah dijilat di situ… Jangan bang….” Hasnah melarang aku dari menjilat cipapnya.

    Barulah aku tahu yang selama ini Hasnah tidak pernah melakukan oral sex dengan bekas suaminya. Walaupun Hasnah melarang aku dengan memegang kepalaku, ibu jari kananku mengusap-usap biji kelentitnya yang tersembul keluar dari kulupnya ekoran nafsunya yang meningkat.

    Aku pula secara serentak, menjilat-jilat keliling pusatnya. Kadang-kadang aku jilat tundun tembamnya di waktu ia leka menikmati jilatanku di pusatnya. Terdengar dengusan dan keluhan nikmat Hasnah ketika aku menjilat-jilat bahagian bawah pusatnya seraya ibu jariku mengusap-usap biji kelentitnya.

    Hasnah kemudian menyandarkan badannya di dinding bilik mandi. Kedua-dua tangannya dah beralih dari kepalaku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya sambil jari-jarinya menggentel-gentel dan menarik-narik puting-putingnya. Hasnah terus khayal dengan jilatanku hingga kedua-dua kakinya direnggangkannya.

    Aku mengambil kesempatan ini dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Biji kelentitnya yang tersembol itu aku nyonyot sambil lidahku terus menjilat-jilatnya.

    “Abang… Jangan bang… kotor kat situ.. Has tak pernah dijilat di situ.. abang… uhhhh…. uhhhh… uhhh…. sedap bang… sedap bang. Hhmm… aarrgghh.. aarrgghh…” Hasnah terus mendesah keenakan.

    Bantahannya mula kendur bila merasakan nikmat biji kelentitnya dijilat dan dinyonyot. Tiba-tiba nafas Hasnah menjadi kencang mendesah-desah dan badannya menggigil-gigil. Kedua-dua kakinya terketar-ketar. Tangannya kembali memegang kepala aku. Kali ini bukannya menolak tetapi menekannya lebih rapat ke cipapnya.

    “Aaaaa.. abang…. abang….” Hasnah mengerang dengan nafasnya tidak teratur, perutnya kembang kempis dan cipapnya ditonyoh-tonyoh ke muka aku. Hasnah telah mencapai klimaks.

    Aku terus menjilat lubang cipapnya yang kelihatan melelehkan air putih kental. Aku sebak bibir cipapnya dan hirup air lelehan yang keluar dari mulut cipapnya dan langsung aku telan air putih kental yang terasa asin-asin dan hamis. Menjilat cipap, menyonyot kelentit dan menghirup air kental wanita memang kegemaran aku.

    Apabila nafasnya kian reda, Hasnah mendongakkan kepalaku. Aku lihat matanya kuyu. Dia mengukirkan senyuman, yang padaku begitu manis sekali. Aku berdiri memeluknya erat sambil kami berkucupan lagi.

    “Abang… terima kasih ye! Has tak sangka akan merasakan nikmat begini. Has tak pernah rasa cipap Has dijilat,” kata Hasnah.

    “Itulah yang dikatakan oral sex. Siapa kata cipap kotor. Yang kotor adalah najis tapi air putih kental yang keluar dari lubang cipap Has bukan najis tapi lebih kurang macam air mani. Baguslah kalau Has rasa nikmat…. nak abang jilat lagi?” kataku bergurau.

    Hasnah mencubitku seraya memberikan senyuman manja.

    “Abang… kita masuk bilik Has ye?” ajak Hasnah.

    “Jom..” jawabku pendek.

    Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.

    Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.

    Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.

    Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.

    Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.

    “Uuuhhh…. uuhhhh… abang…. abang…” keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.

    Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.

    Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.

    “Uuhh… abang… sedap bang. Has tak tahan dah…. abang masukkan pelir abang… Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang…” Hasnah merayuku.

    Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.

    Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.

    Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.

    “Haahhh…” kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.

    Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.

    Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.

    “Abang… sedap bang.. aahhh… aaahhh… abang…..” Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.

    “Aahhh… aaahhh… aaaahhhhh…. abang…” Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.

    “Aaahhhh…. aaahhhhhh…. aaahhhhh…” Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.

    Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.

    “Has puas?” aku bertanya.

    “Puas bang… terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu,” jawabnya.

    “Abang belum pancut lagi ke?” Hasnah bertanya.

    Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.

    “Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi.”

    Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.

    “Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye… Kesian Has kalau abang belum pancut…. Abang tunggu dulu ye!” dengan manja Hasnah memohon.

    Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.

    Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, “nanti kejap ye sayang… sabar ye… nanti boleh masuk lagi….”.

    Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya. Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.

    “Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?” tanyaku bergurau.

    Dengan gurau juga Hasnah menjawab, “Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal… lagi pun tetek Has mana le ada susu bang…”.

    “Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe…”, gurauku.

    Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.

    Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.

    “Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal,” aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah. “Ah… dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni,” gurau Hasnah, “nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk… kalau tidak teruk le Has.”

    Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.

    “Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk,” Hasnah menyuruh.

    Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.

    Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.

    “Sabar ye bang… Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi,” kata Hasnah. “Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has,” gurauku. Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.

    “Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje..” tanya Hasnah. “Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe..” jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya. “Abang ni ada-ada aje le,” kata Hasnah manja.

    Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.

    Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.

    Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.

    Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.

    “Abang… abang… aahhh… aahhh…”.

    Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.

    “Has… abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku. “Abang… Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak,” jawab Hasnah. “Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?” mintaku.

    Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.

    Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.

    Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.

    “Has naik turunkan kepala Has… biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang…” aku memujinya.

    Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.

    “Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu…” kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu. “Tak pe. Kenapa nak sorry pulak..” kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.

    Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.

    “Aahh… aahh… aahhh… aban… sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni….” erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.

    Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.

    Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.

    Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.

    “Abang… please abang. Jangan buat Has macam ni…” dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, “masukkan le bang… .please…”.

    Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.

    Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.

    Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.

    “Aaahhhh…. abang… Has.. kalah lagi bang….” kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.

    Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.

    “Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?” tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.

    Hasnah tersenyum dan berkata, “Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang”.

    “Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?” tanyaku.

    “Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat,” Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.

    Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.

    Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.

    “Aahh… aahhh… abang… sedapnya…” desah Hasnah.

    Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.

    Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.

    Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.

    “Ooohh.. oohhhh… sedap bang… senak Has rasa…”.

    Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.

    “Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang….” bunyi raungan Hasnah.

    Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.

    “Hasss… abang juga dah tak dapat tahan…. Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?”.

    “Takpe… abang pancut kat dalam aje…. Abang…” Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.

    Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;

    Croottt…. croott… croott….. Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.

    Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.

    Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.

    Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.

    Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.

    “Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje… pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak,” kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.

    Hasnah mencubit lembut pehaku.

    “Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi.”

    “Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?”, kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.

    Hasnah menyambut kata-kata aku, “abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni….” sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.

    Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.

    “Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le…. membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has,” kataku lagi.

    “Abang… sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya,” Hasnah menerangkan.

    “Isy… tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has… abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi,” kataku.

    “Abang… Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu…. Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?” Hasnah menerangkan lalu bertanya.

    “Apa susahnya… bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?”

    Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.

    Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.

    WAWA TOLONG KAKAK

    Cerita Lucah “Hello…”. “Hello, kak Lisa. Wawa sini”. “Oh Wawa. Anything kak Lisa boleh tolong?”. “Emmm, kak Lisa free tak petang ni? Boleh datang rumah Wawa kejap tak?. Ada something lah Wawa nak minta tolong. Important juga”. “Petang ni rasanya tak dapat sebab abang Faris ada hal. Tapi kalau lepas 8.30 malam, boleh rasanya. Kenapa ni, Wawa?”. “Nantilah bila jumpa malam karang, Wawa bagitahu, ya kak Lisa. Wawa tunggu, ya”. “Okaylah kalau macam tu. Take care, ok. Bye”.

    “Bye kak Lisa”. Aku off kan telefon bimbit ku. Kenapa pula si Wawa ni, fikir ku. Macam ada yang tak kena saja, benak ku bermain dengan persoalan. Wawa ialah anak saudara ku. Berumur 23 tahun. Baru saja berkahwin hampir 2 tahun setengah yang lepas. Mempunyai seorang anak kecil berumur setahun. Aku pula ialah mak saudaranya yang memang rapat dan tempat dia bermanja. Memang selalu masa terluang kami habiskan bersama dari sebelum Wawa dan aku berkahwin. Cuma selepas dia berkahwin, ikatan itu agak longgar. Ya lah, takkan nak masuk campur pula bila dia dah berumahtangga. Apatah lagi aku yang juga telah berkahwin dengan Faris 5 tahun yang lepas.

    Namun aku masih lagi menjadi tempat dia mengadu andainya ada masalah dan kami ada juga ke rumahnya dalam 2-3 kali sebulan. Sekadar bertanya khabar dan mendengar masalah Wawa tapi aku, Faris dan Wawa memang rapat hubungannya. “Bang, malam ni kita ke rumah Wawa kejap. Tadi dia call. Minta datang ke rumah jumpa dia”, kata ku pada Faris sewaktu di rumah. “Pukul berapa? Abang ada hal petang ni. Kan hari Sabtu ni, abang ada game sebelah petang”. “Sebelah malamlah. Lepas 8.30, boleh?”, tanya ku lagi. “Kalau masa tu, lepas makan, bolehlah. Apa halnya?”, tanya suami ku lagi. “Tak tahulah. Dia tak bagitahu pun tadi masa call. Dia minta datang saja.

    Mungkin sebab si Halim tak ada rasanya. Kan Halim ke Australia dah dekat 2 minggu. Bulan depan baru balik”, kata ku pada Faris. Halim ialah suami kepada Wawa yang sering outstation kerana tugas ditempatnya bekerja yang memerlukan dia selalu ke luar negara. “Habis tu, dah 2 minggu kat rumah baru nak rasa takut ke?”, tanya suami ku sambil tersengih. “Entahlah bang. Sunyi kot?”, kata ku. “Apa2 pun, malam nanti lah baru tahu bila kat sana”, jawab ku lagi. “Oklah”, balas Faris. Aku dan Faris sampai ke rumah Wawa jam 8.50 malam. Wawa tinggal di kuarters tempat Halim bekerja. Tak ramai penghuni yang menginap di kuarters tersebut.

    Menurut Halim, ramai yang nak tinggal di rumah sendiri yang dibeli. Hanya ada 3 keluarga saja yang mendiami kuarters tersebut dan jarak antara jiran2 tersebut agak jauh. Wawa menanti aku di pintu rumahnya dengan senyuman tawar. Hati ku berdetik merasakan sesuatu yang tak kena pada Wawa. Lantas aku segera mendapatkannya selepas pintu kereta ku tutup dan meninggalkan Faris yang masih lagi belum mematikan enjin kereta. “Kak Lisa apa khabar?”, tanya Wawa. “Sihat. Wawa macamana?”, tanyaku pula.

    Kegusaran terlihat diwajahnya. Wawa mengeluh. Ketika itu dia terpandang Faris yang baru melangkah keluar dari kereta. “ Abang Faris ada, Wawa segan lah nak cakap”, kata Wawa. Aku jadi pelik. Selama ini, Faris selalu ada bersama tapi tak menjadi apa2 masalahpun. “Habis tu, tak nak abang ada sekali ke?”, tanya ku. Wawa mengangguk lemah. Aku kerutkan dahi ku. Aku pergi ke kereta sambil mata ku membuat arahan pada Faris agar mengikut ku. Faris yang memahaminya terus bergerak sama. Lepas memberitahu apa yang berlaku, Faris mengangguk kepala seolah faham apa yang diperkatakan. “Tak apa lah kalau macam tu. Abang keluar kejap ke kedai depan tu. Minum dan lepak kat situ. Boleh tengok mak janda warong tu”, kata Faris sambil terkekek ketawa. Aku jegilkan biji mata ke arah suami ku. “Ngoratlah mak janda tu. Macamlah mak janda tu nak kat awak”, kata ku sambil jari ku pantas mencubit peha Faris. “Adoiiii.”, Faris terseringai menahan sakit. “Oklah, abang pergi dulu. Kalau dah siap nanti, miss call sajalah. Lepas tu abang datang semula”, kata

    Faris sambil membuka semula pintu kereta. Taksemena-mena, Wawa berlari kepada Faris sambil menghulurkan tangan bersalaman sambil mencium tangan suami ku. “Wawa sembanglah dengan kak Lisa dulu, abang pergi kedai depan sekejap, ye”, kata Faris. Wawa mengangguk sambil senyum yang tak berseri diberikan. “Janganlah sedih sangat macam ni. Ada apa2, bagitahu kak Lisa, ye”, tambah Faris lagi sambil masuk lantas menghidupkan enjin kereta serta berlalu pergi. Aku berpimpinan tangan masuk ke dalam rumah bersama Wawa. Wawa melentokkan kepalanya ke bahu ku. Lantas akud an Wawa ke sofa di ruang tamu selepas menutup pintu. “Kenapa Wawa? Bagitahu pada kak Lisa. Kenapa sedih sangat ni? Ada apa yang tak kena ke, Wawa?’. Bertalu2 pertanyaan dari ku.

    Wawa masih lagi membisukan dirinya bersebelahan ku. Perlahan Wawa mengangkat kepalanya dan memandang ku sambil kedua tangannya meramas tangan ku. Air mata jernih kelihatan dimatanya. “Kenapa Wawa? Bagitahulah pada kak Lisa”, kata ku lembut sambil mengusap lembut pipinya. Aku tahu dia kesunyian dan perlukan teman untuk berbicara dan akulah yang paling hampir dengan dirinya tatkala dia perlukan bantuan. “Kak Lisa..”, sebak kedengaran suara Wawa. Aku rapati lagi dan aku peluk Wawa. “Kak.., saya sunyi kak”, katanya lagi. “Kan kak Lisa ada ni. Kak Lisa ada untuk temankan Wawa. Janganlah sedih sangat, ye”. Aku memujuknya sambil mengusap manja kepala Wawa. “Bukan itu maksud Wawa.., kak”, tiba-tiba dia berkata. Aku jadi pelik dengan kata2 Wawa. “Wawa betul2 sunyi I kak.

    Kak Lisa ada abang Faris. Wawa..??”, sambungnya lagi. Terus aku terpegun. Berdetik dihatiku apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh Wawa. Sebagai seorang perempuan, aku tahu kesunyian apa yang melanda dihatinya. “Maafkan Wawa, ye kak Lisa. Wawa dah tak ada siapa, dah tak ada tempat nak mengadu. Wawa betul2 sunyi sangat ni sejak abang Halim pergi hari tu. Wawa dah tak tahan. Wawa rasa tak boleh tunggu dah sampai abang Halim balik. Tolonglah Wawa.., kak Lisa…, tolonglah”. Aku pula yang terdiam mendengar kata2 Wawa. Sedangkan aku pun tak mampu bertahan lama, inikan pula anak saudara ku ini yang dah dekat 2 minggu ditinggalkan. “Habis tu, nak kak Lisa tolong macamana hal ni?”. Aku bertanya pada Wawa. Bingung juga aku dibuatnya. Takkan nak belikan tiket kapalterbang dan hantar

    Wawa ke Australia mengikut suaminya yang di sana. “Cuba bagitahu kak Lisa, apa yang kak Lisa boleh tolong untuk ringankan rasa sunyi Wawa ni? Kak Lisa tolong mana yang mampu, ye”, kataku cuba menaikan semangat Wawa. “Kak Lisa.., izinkan Wawa.., kak. Izinkan Wawa bersama abang Faris.., kak. Sekejap pun tak apa lah.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa.., kak Lisa”, kata Wawa sambil tersedu dan genggaman tangannya semakin kuat memegang tangan ku. Serasa macam langit yang begitu besar jatuh menghempap ku apabila aku dengar kata2 dari Wawa. Berdesing sekejap telinga ku. Menyingkap sekejap darah dalam tubuh ku. Rasa nak terkeluar biji mata aku bila kata2 Wawa terngiang2 di benakku. Aku cuba menarik tanganku dari genggaman Wawa tapi Wawa semakin kuat memegangnya. “Kak Lisa.., maafkan Wawa.., kak. Wawa harap sangat kak Lisa izinkan. Daripada Wawa bersama orang lain yang Wawa tak kenal.., biarlah Wawa bersama orang yang selalu bersama Wawa. Izinkanlah Wawa.., kak, untuk bersama abang Faris. Sekejap pun jadilah. Hilangkan rasa sunyi Wawa ni. Tolonglah kak Lisa.

    Wawa merayu pada kak Lisa ni.., tolonglah”. Wawa semakin meminta agar dirinya diberikan bantuan. Aku pula yang terdiam. Tak tahu apa yang hendak dijawab. “Wawa janji Wawa takkan ceritakan pada sesiapapun apa yang berlaku. Wawa janji.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa..”. Janji dari seorang anak saudara yang ingin bersama suami ku. Kalau orang lain memang aku tak peduli tapi dengan suami ku. Dan yang hendak bersama itu ialah anak saudara ku sendiri.

    Di manakah kesilapan yang aku lakukan, aku berfikir aatau ini sekadar ujian dan dugaan. “Wawa.., kak Lisa kena tanya pada abang Faris dulu. Kak Lisa kena bincang dulu dengan abang. Kena tahu apa kata abang. Bukan mudah nak buat ni”, ujar ku pada Wawa. “Tapi kak Lisa izinkan atau tak Wawa bersama abang Faris?”, tanya Wawa lagi. “Kalau kak Lisa izinkan, tentu abang Faris juga setuju”, kata Wawa lagi seolah menaruh harapan. Aku diam. Risau juga hati aku nak biarkan suami aku sendiri main dengan perempuan lain. Kalau aku tak tahu, mungkin tak apa. Ini siap minta izin lagi dari aku. Aku pun tak tahu apa yang hendak ku jawab pada Wawa. Hanya wajah yang tawar aku berikan pada Wawa. “Kita tunggu apa kata abang Faris..,ye, Wawa”, kataku. “Kak Lisa.., kalau boleh.., malam ni, ye..”, Wawa menyambung lagi. “Haaaahhh..!!!”. Aku pula terkejut. “Cepatnya..”, kata ku. “Malam ni malam minggu kak.

    Esokkan semua tak kerja. Kak Lisa dan abang Faris tidur sini sajalah, ye. Wawa dah siapkan bilik untuk abang dan kak Lisa”, sambil tersenyum Wawa mengharap lagi. Aku cuma menundukkan sedikit kepalaku mendengar kata2 Wawa. Memangpun malam minggu dan aku pun ada rancangan sendiri dengan suamiku, Faris. Aku capai telefon bimbitku dan mendail nombor Faris. Sebentar kemudian, nada disebelah sana berbunyi. Bukan miss call yang aku lakukan tapi aku perlu bercakap dengan Faris tentang apa yang terjadi di sini. Perbualan yang agak singkat antara aku dan Faris. Dalam 10 minit kemudia, kedengaran enjin kereta Faris tiba ke rumah Wawa. Aku bangun dari dudk ku dan melangkah keluar. Wawa cuba menuruti tapi aku menahannya. “Wawa tunggu dalam bilik. Biar kak Lisa bincang dengan abnag faris kat luar sana. Tunggu sampai kak Lisa datang semula. Boleh..?”, aku berkata pada Wawa. Wawa seperti tak puas hati tapi mengangguk lemah lantas masuk ke bilik tidurnya. Aku kemudiannya keluar dari rumah Wawa dan berjalan menghala pintu pagar bersama Faris. “Apa cerita ni..??, tiba2 Faris terpinga bertanya. Perlahan aku ceritakan apa yang menjadi masalah Wawa. Aku terangkan sebaik mungkin pada suamiku. Akau fahamkan segala yang perlu suamiku tahu.

    Sepanjang masa mendengar ceritaku, Faris mengangguk dan kadang2 menggelengkan kepalanya. “So, you beri dan izinkan ke?”, tanya Faris pada ku. “Seperti apa yang saya katakan pada you tadi dan seperti apa yang kita bincangkan. Kalau semuanya tak ada maslah bagi abang, saya tak kesah. Abang buat sajalah dengan Wawa daripada dia cari orang lain yang kita sendiri pun tak tahu. Tapi ingat janji abang pada saya..!!”. Begitulah antara kata putus antara aku dan suamiku tentang kemelut yang melanda diri Wawa. Aku izinkan Faris bersama Wawa untuk malam itu dengan syarat, aku juga akan berada dalam bilik yang sama. Dengan langkah yang teratur, aku dan Faris melangkah masuk semula ke ruamh Wawa. Faris terus duduk di sofa sambil menonton tv yang sedang terpasang. Aku pula terus ke bilik Wawa dan dengan perlahan mengetuk pintu bilik tersebut sambil sebelah lagi tangan ku memutarkan tombol pintu. Aku buka dan lihat Wawa sedang berdiri di tepi tingkap sambil memandang keluar. Aku melangkah lagi dan ketika itu Wawa berpusing menghadap ku.

    Wawa cuba senyum tapi hambar. Aku pegang tangan Wawa dan membawanya ke birai katil dan sama-sama duduk disitu. “Wawa dah fikir semua ni ke? Semua yang Wawa katakan pada kak Lisa tadi? Atau semua tu hanya nak menduga kak Lisa dan Abang Faris?”, aku bertanya. Wawa mengangkat muka dan memandang ku. “Kak Lisa, hanya pada kak Lisa saja tempat Wawa mengadu. Apa yang Wawa katakan tadi semuanya benar. Wawa harap sangat kak Lisa dapat tolong Wawa dalam hal ini. Pleaseee kak Lisa.., please. Wawa rayu pada kak Lisa..”, Wawa terusan merayu pada ku. “Wawa dah nekad? Sanggup bersama dengan abang Faris? Abang tu lain sikit..”, aku cuba mengubah perasaan Wawa. Sebelum ini pun, ada juga aku bercerita hal atas katil antara aku dan faris kepada Wawa. Terkejut juga Wawa mendengar cerita ku sebab ada antaranya dia sendiri pun tak pernah lakukan antara suami isteri. Wawa mengangguk tanda faham. “Wawa terima apa saja banag Faris nak lakukan pada Wawa. Asalkan hilang rasa sunyi Wawa ni, kak Lisa”, jawabnya. “Ni bukan nak hilangkan rasa sunyi. Ni nak kat batang..!!”, sergah ku pada Wawa sambil tersenyum. “Janganlah cakap macam tu, kak Lisa.

    Malulah Wawa”, Wawa seperti merajuk. “Habis tu, nak kat batang laki kau, kau tak malu?? Hihihihihi..”, aku kata sambil ketawa. Wawa tersenyum lebar dan mencubit ku. “Aduh.. Ooo cubit kak Lisa ye. Nak tak..??”, aku mengugut Wawa. “Nak lah. Alaaah kak Lisa, macamana dengan abang Faris? Kak Lisa izinkan tak?”, tanya Wawa sambil mengoyangkan badan ku. “Macam ni.., Wawa siap macam yang selalu kak Lisa cerita sebelum ni. Nanti bila dah sampai masa, abang masuk dalam bilik, ye. Tapi Wawa kena janji, hal ni antara kita bertiga saja. Mula kat sini dan habis pun di sini. Apa yang akan terjadi nanti, Wawa kena terima sebab Wawa yang minta. Macamana, boleh??”, tanya ku. Wawa mengangguk sambil berjanji akan berpegang pada segala kata2nya itu. “Tapi janganlah ganas sangat abang Faris tu nanti, kak Lisa”. “Eh.., tadi kan dah janji. Manalah kak Lisa tahu abang nak buat apa pada Wawa nanti. Terima sajalah, ye.

    Wawa yang nak sangat”, kata ku sambil menjelirkan lidah. “Dah.., Wawa siap ye. Kak Lisa keluar dulu. Malam ni kak Lisa dan abang tidur kat sini saja lah nampaknya. Mana bilik kak Lisa?’, tanya ku. “Yang sebelah kiri. Wawa dah siapkan dah sejak petang tadi. Semua ada dalam tu untuk kak Lisa dan abang”, kata Wawa. “Oklah, kak Lisa temankan abang kat luar dulu”, kata ku sambil melangkah keluar. “Ingat tahu.., nanti kena romantik sikit dengan abang tu. Jangan jadi macam batang kayu pula”, kata ku memberi peringatan. “Wawa cuba sebaiknya.., kak Lisa. Terima kasih kak Lisa. I love you so much”, kata Wawa sambil melemparkan satu flying kiss buat ku. Aku tersenyum sambil perlahan menutup pintu bilik Wawa. Jam telah menunjukkan pukul 9.45 malam. Aku dan Faris masih diruang tamu rumah Wawa. Sekadar berdiam diri. Aku tahu siapa Faris dan bagaimana aksinya kalau dah ada atas katil. Aku tersenyum sendiri bila membayangkan bagaimana Wawa yang sebentar lagi akan bersama Faris dengan aku sebagai penontonnya. Silap haribulan, aku join sekali, kata hati ku membuatkan senyuman ku bertambah lebar lagi. Faris bertanya kenapa aku senyum sendiri. Aku hanya menggelengkan kepala ku sambil bibir ku masih menguntum senyuman untuknya.

    Aku merapati suami ku dan berbisik padanya, “Love.., do your best to Wawa. She really needs it. You have my green light tonite. And perhaps I’ll join in together if you don’t mind”. “Kalau boleh, of course I nak you join sekali nanti. But what about Wawa? Dia tak kata apa ke nanti?”, tanya Faris pula. “You do your job first. I know when to step in”, kata ku pula sambil tersenyum. Faris memandang ku dan memberikan satu kucupan hangat sambil aku memeluk tubuhnya. Perlahan Faris lepaskan kucupan tersebut dan mengucup dahi ku pula. “Just tell me when, ok”, kata Faris. “I think Wawa dah ready tu. Just go slow at first and let it flows by itself. I tahu abang boleh”, kata ku pada suami ku. Faris mengangguk kepalanya. “You nak tukar dulu ke pakaian you?”, tanya ku pada Faris. “Tak perlulah. Still fresh dari rumah tadi. It’s ok”, sambut Faris. “So.., abang masuk dulu”, pinta Faris. Aku capai tangan suamiku dan aku cium kedua tangannya. Lantas aku memandang, senyum padanya dan mengangguk memberi keizinan yang pasti.

    Melewati malam yang sudah hampir ke dinihari, aku tersedar dari lena kepuasan aku. Aku lihat Wawa masih lagi tidur mengiring dengan tangannya memeluk Faris manakala Faris tidur terlentang. Aku bangun dan duduk sambil melunjurkan kaki ku. Perlahan aku tatap wajah anak saudara ku, Wawa.

    Terlihat diwajahnya raut kepuasan apabila nafsu keghairahan yang terbendung selama hampir 2 minggu terlepas juga akhirnya di zakar Faris. Aku tatap pula wajah suami ku, Faris. Lelaki hebat yang sekian lama bersama ku malah pernah hampir 10 kali bersama dengan perempuan lain yang ku kenali bertiga di atas katil. Kini, Wawa yang menjadi santapannya. Mungkin secara kebetulan.

    Namun peluang sebegini sudah tentu aku dan Faris takkan lepaskan begitu saja. Begitu juga dengan aku. Yang pernah bersama Faris dan lelaki lain bertiga di ranjang permainan seks. Atau ertikata lain, threesome. Samada dengan 2 lelaki atau dengan 2 perempuan, telah banyak yang aku lalui bersama Faris, suami ku. Walaupun pemikiran kami begitu terbuka menerima keadaan sedemikian, namun hormat antara satu sama lain amat penting. Tiada perasaan cemburu atau sakit hati antara aku dan Faris. Semuanya telah terbuang jauh sewaktu memulakan aktiviti ini dulu. Semuanya tersimpan rapi dalam kotak ingatan aku dan Faris serta semua rahsia disimpan begitu cermat agar tidak terbongkar walau pada sesiapa pun. Aku memegang zakar Faris yang layu sambil mengurutnya perlahan. Sekejap saja zakar Faris mula menegang dan mengeras. Faris yang masih tidur bergerak perlahan seolah diulit mimpi. Aku rapatkan mulutku ke kepala zakar Faris dan menjilatnya. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Aku teruskan lagi menjilat dan mengulum kepala zakar Faris. Seketika kemudian zakarnya semakin keras dan berdenyut2 ku rasakan. Separuh zakarnya dalam mulutku dan aku mainkan lidahku di serata batang zakar Faris yang didalm mulut ku. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku. Semakin penuh mulutku dengan zakar Faris. Semakin sendat zakrnya merapati anak tekak ku.Aku puas melakukan begitu pada zakar Faris. Faris berdesis tanpa disedarinya. Cuba melarikan zakarnya dari dalam mulutku. Kakinya sekali sekala ku lihat kejang lurus. Aku tahu dia kesdapan walaupun tanpa disedarinya. Itulah antara aktiviti ku diwaktu pagi setiap hari. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya. Kadang2 tu, Faris akan tersentak dan terjaga apabila aku mengigit manja kepala zakarnya. Dengan zakar yang menegang itulah, dia akan bangun dan menuju ke bilik air untuk mandi. Tapi pagi itu, bukan ke bilik air tujuannya aku menghisap zakar Faris. Selain menjadi kegemaranku setiap pagi, hari itu aku akan pastikan

    Wawa menerima sekali lagi kehadiran zakar Faris dalam faraj nikmatnya. Setelah zakar Faris menegang dan terpacak, aku beralih ke sisi Wawa. Perlahan aku ramas buah dadanya sambil menarik badan Wawa agar terlentang. Wawa terjaga apabila aku menyentuhnya. Terus aku tuju ke puting buah dadanya. Aku kulum dan aku hisap. Terangkat badan Wawa apabila aku menghisapnya dengan perlahan sambil menarik putingnya dengan bibirku. Aku rapatkan bibirku diputingnya dan mengulum sambil memilin dengan lidahku. Wawa mengerang. Aku beralih ke puting yang satu lagi sementara puting tadi ku gentel dengan jari ku. Wawa semakin kuat menggeliat dan mengeluh. Aku teruskan tanpa henti. Kini jariku pula merayap ke farajnya. Perlahan aku masukkan jariku ke dalam farajnya. Dah basah rupanya Wawa ni, bisik hati ku. Aku teruskan menghisap putingnya silih berganti sambil jari ku keluar masuk difarajnya. Aku berpusing dan menghadap Wawa. Jari ku telah pun aku keluarkan dari faraj Wawa. Kini mulutku pula menghirup air yang melimpah keluar membasahi faraj Wawa. Aku jilat perlahan sekitar bibir farajnya. Wawa membuka kangkangnya luas membenarkan kepala ku rapat ke farajnya. Lidah ku menguis2 kelentit Wawa. Wawa menggeliat lagi apabila lidah ku menyentuh titik kesedapannya. “Aaarrrrr..:, Wawa bersuara sambil kepalanya ke kiri dan ke kanan. Sekali sekala

    Wawa mengangkat kepalanya untuik melihat kelakuan mak saudaranya yang sedang menikmati hidangan di celahan kangkangnya. Aku capai tangan Wawa dan aku bawa ke zakar Faris yang masih menegang. Lantas aku gerakkan tangan Wawa yang memegang zakar Faris ke atas dan ke bawah. Aku lepaskan tangan Wawa sambil aku masih lagi menjilat farajnya. Tangan Wawa kini melancap batang zakar Faris yang menegang dan keras itu. Agak beberapa lama Wawa melancapkan batang zakar Faris, dia mengingsut merapati Faris. Mendekatkan kepalanya ke zakar Faris dan terus mengulumnya.Begitu enak sekali aku perhatikan mulut Wawa menelan dan meluahkan kembali zakar Faris tanpa henti. Faris yang tidak bergerak dari tadi, kembali menggeliat. Mulut Faris kembali berbunyi. Berdesis menahan kesedapan dan mungkin juga kengiluan kerana Wawa menghisapnya dari tepi. Aku teruskan menjilat faraj Wawa sambil sebelah tanganku meramas buah dadanya. Wawa begitu ghairah sekali menghisap dan mengulum zakar Faris. Faris semakin kuat menggeliat dan tiba2 dia terjaga.., “Arrrrr..”, Faris mengerang. Faris bangun sambil menyiku. Melihat aku yang sedang menjilat faraj Wawa dan melihat Wawa yang sedang menghisap batang zakarnya. Aku nampak Faris tersenyum memandang ku.

    Kemudian Faris memegang kepala Wawa dengan sebelah tangannya dan menolak kepala Wawa agar zakarnya dapat masuk lebih dalam lagi ke mulut Wawa. 4-5 kali Faris lakukan sebegitu pada Wawa. Wawa seperti sudah dapat menerima asakan zakar Faris dalam mulutnya hingga ke pangkal. Kemudian Faris menarik bahu Wawa dan memalingkan muka Wawa menghadapnya. Berjejeh air liur Wawa keluar menitik ke badan Faris kerana dia belum sempat untuk menyedutnya kembali. “Wawa pusing.. abang nak jilat pula..”, kata Faris. Emmm, 69, fikir ku. Aku lepaskan jilatan ku. Wawa berpusing dan kangkangnya menghadap muka Faris. Sebelum Wawa menghisap kembali zakar Faris yang tegak didepan mukanya, aku dulu dah mencapai dan menghisapnya. Wawa menonggeng dengan badannya hampir separuh ke atas sambil menikmati jilatan Faris dari belakang. “Uuuiiissssshhhh..”, Wawa berdesis. Faris lajukan lagi jilatan difaraj Wawa manakala aku terus menghisap zakar Faris. “Ummmm.. uummm.. uurrrgggg.. uuurrrgggg..”.

    Aku seolah mahu menelan terus zakar Faris yang mengeras itu. Aku lepaskan zakarnya sambil menghela nafas panjang. Wawa pula mencapai zakar Faris dan menyambung kembali hisapannya yang terhenti tadi. Aku pula menuju ke telur Faris yang juga menegang merapati kangkangnya. Aku jilat perlahan dengan hujung lidah ku. “Aaaarrrr..”, Faris pula menahan kesedapan apabila aku lakukan sebegitu. Aku kuak lagi kangkang Faris agar kepalaku dapat masuk dan jilatku bermain lagi di telurnya. Terangkat2 punggung Faris melonjakkan zakarnya ke mulut Wawa dan menahan kegelian akibat jilatan ku di telurnya. Lantas aku beralih ke zakar Faris. Kini aku dan Wawa sama2 menjilat keseluruhan batang zakar Faris. Silih berganti antara mulut aku dan mulut Wawa menikmati zakar Faris yang berdenyut2 dan menegang itu. Sewaktu aku mengulum kepala zakarnya, Wawa menjilat batang zakar Faris.

    Kemudian lidah aku dan Wawa bermain dikepala zakar Faris. Sekali sekala aku berkucupan dengan Wawa. Wawa sudah boleh menerima kucupan dari seorang perempuan kepada seorang perempuan. “I’ll turn you into a bisexual lady..”, bisik hati kecil ku sambil tersenyum. Faris berhenti menjilat dan mengarahkan Wawa agar berbaring. Kedua kaki Wawa terkangkang luas untuk menerima asakan zakar Faris dipagi itu. Faris tidak menunggu lama sebelum membenamkan zakarnya yang menegang itu. “Aabbaaannnnggg..”, Wawa mengerang apabila tusukan pertama Faris terus menuju rapat ke dalam farajnya. Penuh faraj Wawa dengan zakar Faris. Faris memulakan rentak menghayun zakarnya dengan pantas. Bergegar badan Wawa aku perhatikan sambil tangan Wawa tergapai-gapai mencari sesuatu untuk dipegang. Padu hentakan yang Faris berikan pada faraj Wawa. Wawa tak berhenti mengerang.

    Aku melutut disebelah Faris dan menciumnya. Faris kemudiannya menghisap puting buah dada ku sambil aku memeluk kepalanya. Hayunan zakar Faris ke faraj Wawa masih berterusan. Menghentak laju dan padat seolah Faris melepaskan geram. “Aaaarrrrhhhh bangggg.. aaaabbbaaannnngggg.. aaarrr.. aaarrrgggghhhh.. seedddaaapppnyaa.. aarrrggghhhh..bbaaa..aaannggg.. aaaarrrhhh..bbbaaanngggg..”. Wawa merintih bila dirasakan nikmat semalam berulang kembali. Mungkin lagi hebat kerana zakar Faris menegang ke maksimumnya pagi itu. Hentakan demi hentakan diberikan Faris ke faraj Wawa tanpa henti. Dari kedua kaki mengangkang luas, kini kduanya berdada di bahu Faris. Sebentar kemudian, hanya sebelah berada dibahu Faris manakala sebelah lagi berada di pinggang Faris. Namun Faris masih terus menghayun keluar masuk zakarnya ke faraj Wawa. Akhirnya Wawa terkejang selagi lagi. “Aaaarrrrggghhhh baaannnggg.. nngggg.. Waaa sampaiii.. aaaarrrhhhh..”. Begitu asyik sekali aku melihat Wawa kesampaian dengan tubuhnya seperti melonjak ke atas menahan gelora nafsu kesunyiannya yang kini telah dipenuhi. Faris melepaskan kaki Wawa dibahunya dan meminta aku pula menonggeng. Membiarkan Wawa terkapar dalam keadaan terkangkang tercungap2 mencari udara yang dingin dipagi itu.

    Faris terus melajukan hayunannya ke faraj ku pula. Buah dada ku terbuai2 apabila Faris menghentak faraj ku dari belakang. “Lagi bang.. lagi..”, aku meminta. Nikmat tusukan zakar Faris ku rasakan ke segenap inci tubuh ku. Dengan kekerasan dan ketegangan yang sebegitu, aku tahu klimaks ku akan sampai sebentar lagi. Aku rendahkan posisi ku dari pinggang hingga ke kepala. Kepalaku kini berada ditilam sambil terteleng ke kanan cuba memandang Faris dan Wawa. Tangan kanan ku cuba mencapai pinggang Faris. Faris dengan pantas memegang lengan kanan ku. Hayunannya ke faraj ku semakin laju.

    “It’s coming.. banggg.. harder.. harder..”, aku pinta Faris melajukan lagi serangan dan asakannya ke farajku. “Aaarrrrrr it'ssssss cummminggggg.. iiiissssssss”,. Badanku seolah melengkung bila Faris memeberi hentakan terakhir sambil memaut rapat pinggang ku. Membiarkan zakarnya terbenam jauh ke dalam faraj ku sambil menikmati kemutan demi kemutan dari faraj ku. “Eessssshhhhhh aaarrrr yeeeeeesssssss.. yyyeeesssssss..”, aku pula lepaskan keluhan kenikmatan merasakan klimaks yang mendatangi diri ku. Ketikaa itu tangan ku menggenggam erat tangan Wawa. Meramasnya seolah tak mahu ku lepaskan. Faris kemudian menujukan pula zakarnya ke lubang jubur ku.

    Perlahan dia tujah lubang jubur ku. Air dari farajku sudah mencukupi untuk membantu zakar Faris meneruskan kemasukkan ke lubang jubur ku. “Aaahhhhh.. aaahhh..”, aku mengerang kesedapan apabila satu lagi lubang ku dipenuhi zakar keras Faris. Penuh hingga ke pangkal zakar faris lubang jubur ku. Faris lalu mengeluarkan dan memasukkannya semula. Lubang jubur ku sudah selalu menerima kehadiran zakar Faris. Sudah menjadi kenikmatan bagi ku dan juga Faris. Ketika Faris berhenti menghayun zakarnya, lubang jubur ku akan terus-terusan mengemut zakarnya. Itu yang amat disukai Faris. Tak salah kalau aku katakan, hampir semua zakar yang pernah berada didalamnya akan merasa begitu. Faris kembali menghayun dengan agak pantas dan keras. Aku biarkan saja. Seketika Faris berhenti lagi. Menarik nafasa panjang. Diwaktu itu secara pasti, lubang jubur ku akan mengemut zakar Faris. Menghentak lagi Faris dengan agak laju dan terus ke dalam sejauh yang mungkin. “Aaaarrrrhhh..”, Faris pula seakan kesampaian. Hentakannya makin laju. Aku tetap menahan. “Aaaarrrggghhh.. aaarrrrrhhhhh.. it’s time.. aaarrrrr.. love.. it’s cummingg..”. Faris mencapai puncak nikmatnya.

    Dengan pantas dia mengeluarkan zakarnya sambil memegang erat bahagian pangkal. Bergerak ke sisi ku. Menghadap muka Wawa sambil zakarnya dibawa ke mulut Wawa. Sebelah tangannya merangkul tengkuk Wawa. Zakarnya kini rapat ke mulut Wawa dan menolak ke dalam mulut Wawa. “Aaaarrrrrhhhh.. eeemmmmm.. aaaarrrrr..”, Faris melepaskan ledakan air maninya ke dalam mulut Wawa. Wawa yang dalam keadaan terbaring sambil tengkuknya dipegang kemas oleh Faris hanya mampu menerima pancutan demi pancutan air nikmat Faris dalam mulutnya tanpa dapat mengelak lagi. Tangannya memegang tangan Faris seolah minta dilepaskan tapi Faris masih menggenggam zakarnya dalam mulut Wawa. “Uuurrrggggg.. uuugggg.. uuuggggghhh..”. Boleh terdengar bunyi Wawa meneguk dan menelan air mani Faris.

    Mata Wawa seolah berair merasakan air nikmat Faris yang zakarnya baru saja keluar dari lubang jubur ku. Tekak Wawa ku nampak kembang semasa menelan air mani Faris. Dengan perlahan, Faris mengeluarkan zakarnya dari mulut Wawa. Wawa seperti mahu meluahkan semula saki baki yang masih ada dalam mulutnya tapi Faris menahan dengan memegang dagunya. Wawa seolah mengerti dan menelannya lagi. Masih ada yang terkeluar ditepi bibir Wawa. Perlahan Faris gunakan zakarnya untuk menyapu lelehan tersebut dan membawanya sekali lagi ke mulut Wawa. Wawa menerimanya sambil mula menghisap zakar Faris kembali dengan perlahan. Menjilat2 kepala zakar Faris dan mengulumnya.

    Aku turut serta menjilat batang zakar Faris. Akhirnya Faris terduduk menyandar di kepala katil. Wawa masih bernafas dengan laju. Termengah-mengah. Aku pula melentokkan kepala ku ke dada Faris sambil tersenyum memandang Wawa. Wajah kepuasan yang tak terhingga terpancar. Menghilangkan lagi rasa kesunyian di jiwanya… Aku dan Faris berkucupan seketika sambil Wawa bangun dan menuju ke bilik mandi. Jalannya agak perlahan dan tidak berapa tegak. Mungkin masih terasa kepedihan dan kesakitan akibat lubang juburnya ditembusi zakar Faris semalam. Seketika kemudian terdengar deruan air dibilik mandi. Hampir 30 minit Wawa berada di dalam bilik mandi. Membersihkan dan menyegarkan dirinya dari permainan yang dilaluinya bertiga bersama aku dan Faris. Kemudian Wawa keluar sambil berkemban tuala. Wajahnya berseri aku lihat. Dia tersenyum memandang aku dan Faris. “Abang.. kak Lisa.. mandilah dulu..”, kata Wawa. “Abang mandi dulu..”, kata Faris.

    Aku menganggukkan kepala. Pantas Faris ke bilik mandi bertelanjang bulat. Terbuai2 zakarnya yang dah layu itu. Wawa kemudiannya berpakaian agak ringkas. Hanya skirt paras lutut dan t-shirt longgar. Wawa mengenakan sedikit lipstick dibibirnya. Ayu sekali wajah anak saudara ku yang mendapat kepuasan batin dari suami ku. “Kak Lisa.. Wawa macam terasa yang ini bukan kali pertama untuk kak Lisa dan abang Faris lah.. Macam kak Lisa dan abang Faris pernah melakukan seperti apa yang berlaku semalam dan tadi..”, tanya Wawa. “Betulkan kak Lisa?”. Aku diam. Memandang Wawa dan, “Apa yang Wawa rasakan semalam dan tadi, adalah antara kita bertiga saja”, ingat ku pada Wawa. “Kak Lisa dan abang keluar saja dari rumah ini, Wawa mesti lupakan semuanya. Itu janji Wawa kan?”, kata ku lagi. Wawa mengangguk. “Tapi kak Lisa tak jawab lagi soalan Wawa tadi..”. “Kenapa..? Penting ke soalan tu..?”, tanya ku pula. “Wawa dah dapat apa yang Wawa nak dan kak Lisa izinkan. Bukan sekali Wawa puas tapi banyak kali kan. Abang Halim Wawa tu, boleh tak beri apa yang abang Faris berikan semalam?”, tanyaku lagi. Wawa menggelengkan kepala sambil tunduk Aku usap kepala Wawa. “Wawa.., semua tu tak penting. Kak Lisa hanya tolong apa yang Wawa minta. Mungkin semalam tu, terlebih sikit kan..”, kataku lagi. “Memang terlebih lah.. sakit lubang punggung Wawa ni. Nak berak tadi pun takut”, kata Wawa sambil mencebik mulutnya. Aku ketawa mendengar keluhan Wawa. “Sakit kat punggung tu sekejap saja. Kan kat situ selalu keluar. Tiba2 semalam, ada yang masuk pula. Kan kak Lisa dah bagitahu.., abang Faris tu lain sikit. So, Wawa kena terima lah. Tapi.., macamana semalam? Sedap tak? Puas tak?”, bertalu2 aku tanya Wawa. “Malulah kak tanya macam tu..”, Wawa kata sambil tunduk. “Laaaa nak malu apanya?? Kan dah telanjang bertiga semalam. Dah habis lepas semua perasaan semalam. Nak malu lagi?”, tegas ku. “ Iya lah, memanglah sedap sebab memang itu yang Wawa cari. Nak tunggu abang Halim, lambat lagi baliknya”. Kata Wawa. “Apapun, Wawa ucapkan terima kasih pada kak Lisa dan abang Faris kerana memahami keadaan Wawa. Thanks a lot, kak Lisa..”, tambah Wawa sambil memeluk ku. “It’s ok sayang..”. Aku turut memeluk Wawa dengan erat. “Aiiikkkkk tak habis lagi ke?”. Tiba2 terdengar suara Faris.

    Aku lepaskan pelukkan ku dan berpusing menghadap suara Faris. Masih bertelanjang selepas mandi. “Ok, kak Lisa nak mandi pula. Lepas tu, abang dan kak Lisa nak balik lah”, kataku lagi. “Wawa turun dulu. Buat breakfast ye”. “Buat yang sedap2 tau. Abang lapar ni”, Faris pula menambah sambil mula memakai seluar dalamnya. “Semalam dan tadi dah makan besar, lapar lagi ke?”, perli Wawa sambil melangkah keluar. “Budak iniiii..” jerkah Faris sambl tersengih. Setelah aku selesai mandi, aku dan Faris melangkah ke ruang makan dibahagian tengah rumah Wawa. Menikmati sarapan yang disediakan oleh Wawa dengan berselera sekali sambil sekali sekala ketawa bersembang hal harian.

    Dalam pukul 10.30 pagi, aku dan Faris mula meninggalkan rumah Wawa. Wawa juga akan keluar ke rumah emak mertuanya untuk mengambil anaknya yang ditinggalkan semalam dengan alasan ada dinner dan mungkin balik lewat malam. Dah siap dengan alasan rupanya si Wawa ni. Sebelum meninggalkan rumahnya, Wawa bersalaman dengan ku, mencium tangan ku sambil memohon maaf atas kejadian semalam. Aku cium kedua pipinya serta berpelukan seketika. Kemudia Wawa pergi mendapatkan abang Faris, bersalaman, mencium tangannya dan memohon maaf juga darinya. Faris mengucup dahi Wawa dan kemudiannya berbisik ke telinga Wawa, “Forget everything, ok..abang satisfied semalam dan abang harap Wawa juga satisfied.. love you”. Wawa menganggukkan kepalanya tanpa memandang wajah Faris. Kami meninggalkan Wawa. Melambaikan tangan sambil berjanji akan berjumpa lagi.

    Aku dan Faris saling berpegangan tangan semasa dalam kereta menuju ke rumah ku. Kepuasan terpancar di wajah Faris. Juga sinar kepuasan di mata ku. Tiba2 telefon bimbit ku berbunyi. Aku capai dan melihat. Pesanan ringkas masuk ke inbox. Aku tatap pesanan ringkas tersebut. Dari Wawa yang berbunyi… ‘Thank you very much sis.. Wawa nak lagi.. BOLEH tak..?’ beserta smiley senyuman. Aku pula yang tersenyum sambil memandang Faris .

    Sharifah ialah seorang wanita yang cantik.Susuk tubuhnya yang montok dengan buah dada bersaiz 36D dan punggung 38 inci mampu meransang nafsu siapa sahaja. Setiap kali berjalan punggungnya pasti bergoyang lembut mendebarkan setiap lelaki yang memandang.Walaupun mempunyai enam orang anak namun Sharifah tetap menjaga susuk tubuhnya untuk suami tercinta. Sebagai seorang wanita Sharifah juga mempunyai naluri untuk berjaya dalam hidup. Ingin memiliki apa jua yang dimiliki oleh orang lain. Untuk itu dia sering mencari jalan untuk mencapai kejayaan. Kini dia diperkenalkan dengan satu perniagaan jualan langsung oleh seorang yang ditemuinya semasa berada di klinik. Wanita itu mempelawa Sharifah untuk menyertainya dalam perniagaan jualan langsung. Apabila mendapati Sharifah keberatan wanita itu menjemput Sharifah untuk bertemu sendiri dengan tuan punya syarikat jualan langsung tersebut. Sharifah bersetuju untuk bertemu pemilik syarikat itu pada hari ahad minggu berikutnya. Pada hari Sabtu sehari sebelum pertemuan, Cik Maria telah menghubungi sharifah untuk memastikan pertemuan esok hari. “Puan Sharifah jadi tak jumpa boss esok,” Tanya Cik Maria . “Kalau jadi saya ambil Puan Sharifah di KL Central pukul 5.00 petang” tambahnya. “Jadi , saya betul-betul nak jumpa bos awak , saya nak tahu 100% tentang perniagaan ni.” Balas Sharifah dengan yakin. “Kalau macam tu saya tunggu Puan Sharifah di KL Central pukul 5.00 petang esok. Bye!” Sharifah memakai baju kebaya ketat yang mempamirkan susuk tubuhnya yang mengiurkan. Dipadankan pula dengan kain yang berbelah sehingga ke betis , menampakkan betisnya yang putih melepak dan gebu. Sharifah tidak memakai make-up tetapi hanya bergincu dan bercelak. Itu pun sudah memadai untuk menyerlahkan penampilannya sebagai wanita bergaya. Sharifah tiba di KL Central pada pukul 4.45 petang. Dia menunggu Cik Maria sambil melihat-lihat barangan jualan di situ. Dia hanya tersenyum apabila beberapa pemuda berusia lingkungan 30an menyapa dan memuji kecantikannya.Tidak kurang juga lelaki sebaya suaminya yang cuba menggoda. Sesampai di pejabat yang terletak di tingkat 10 Menara Promet itu, Sharifah telah disambut oleh beberapa pekerja di situ dengan penuh hormat. Staff lelaki tidak melepaskan peluang untuk bersalaman dengan Sharifah. Sharifah bersalaman dengan penuh yakin tanpa rasa kekok. Sharifah terasa sesuatu yang pelik apabila jari hantu Ferhad seorang pekerja berdarah kacukan arab melayu itu seolah mengait telapak tangannya ketika bersalam.Pemuda itu memperkenalkan diri sambil tersenyum tanpa melepaskan genggaman tangannya. Sharifah membalas senyuman itu lalu memperkenalkan dirinya. Cik Maria mempelawa Sharifah masuk ke bilik bossnya. Sharifah menganggukkan kepala dan menurut sahaja langkah Cik Maria. Cik maria mengetuk pintu . “Masuk!” kedengaran suara garau dari dalam bilik mewah itu. Sharifah mengikuti langkah Cik Maria masuk ke bilik . “Boss inilah kawan yang saya ceritakan pada minggu lepas. Inilah Puan Sharifah.” “Puan Sharifah, ini boss saya Nazrin pemilik syarikat ini.” Tambah Cik Maria lagi. Nazrin tinggi orangnya. Tidak bermisai dan berpakaian kemas ala korporat. Walaupun tidak sekacak mana namun dengan pakaian rapi dan kemas dia kelihatan segak dan bergaya. Nazrin menghulurkan tangan untuk bersalaman . Matanya memandang Sharifah dari atas ke bawah dan ke atas semula. Sharifah tidak mengendahkan tenungan mata Nazrin kerana dia sudah biasa digoda sedemikian. ”Biasalah lelaki!!!!” bisik hatinya. Sharifah menyambut tangan tersebut lalu berjabat salam. “Silakan duduk!” pelawa Nazrin dengan nada mesra. Mereka duduk di sofa empuk dalam pejabat itu. Nazrin sengaja memilih sofa yang berhadapan dengan Sharifah. Dia ingin mendapat full acces memandang seluruh susuk tubuh Sharifah yang dari mula telah menarik minat selera jantannya. Sharifah duduk menyilangkan kakinya. Kain belahnya terselak menampakkan betis putih gebunya yang sebelum ini terselindung. Nazrin mencuri pandang ke arah belahan itu. Matanya tertumpu kepada dua perkara . Pertama buah dada Sharifah yang mengkal , menongkat megah di dalam kebaya ketat berwarna hitam. Kedua, betis Sharifah yang sering kali bertukar ganti kiri dan kanan. Mereka berbual-bual. Nazrin menunjukkan minat mengenali Sharifah dengan lebih mendalam. Banyak perkara yang diajukan soalan. Sharifah menjawab semua soalan itu dengan jujur kerana dia hanya inginkan peluang menambah pendapatan untuk keperluan dirinya dan keluarganya. Mata Nazrin tidak henti-henti mengerling buah dada dan betis Sharifah dengan harapan dapat melihat sesuatu yang lebih istimewa. “Sharifah pernah buat direct selling?” Tanya Nazrin mengalih topik perbualan agar tidak ketera sangat hajatnya mengenali Sharifah dengan lebih dekat. “Pernah tetapi semuanya gagal kerana saya tidak begitu mahir.” Balas Sharifah sambil menukar silangan kakinya kerana agak lenguh duduk begitu agak lama. Sekali lagi mata Nazrin terpaku di belahan kain Sharifah yang menyerlahkan betisnya . Namun Nazrin segera mengalihkan pandangan matanya agar tidak disedari oleh Cik Maria. “Tidak mengapa . Di sini kami akan bantu Sharifah sehingga menjadi leader yang hebat dan berpendapatan tinggi.Cuma saya cadangkan Sharifah ambil package RM8500 supaya pendapatan lebih besar selepas pelancaran kelak.”ujar Nazrin memberi keyakinan. “Banyak tu saya tak mampu. Berapa harga package paling murah?”balas Sharifah. “Tidak mengapa , jangan ambil package murah. Ambil saja package paling tinggi. Saya akan bantu Sharifah dari segi modal tetapi Sharifah perlu ikut semua perancangan syarikat, hadiri kursus , hadiri semua meeting dan belajar dari masa ke semasa.” Nazrin mula memancing. Sharifah diam seketika. Merenung wajah Nazrin dan menoleh kepada Cik Maria.Cik Maria memberikan senyuman lalu menganguk-angukkan kepala. “Saya tak dapat beri keputusan hari ini. Saya perlu bincang dengan suami dulu. Saya akan minta nasihat dan pandangan suami. Saya beri keputusan dalam masa tiga hari.” Sharifah bersuara dengan yakin. “Baiklah, kalau begitu saya tunggu Sharifah di sini pada hari Rabu minggu depan. Saya akan tunggu di sini dari pukul 5.00 hingga pukul 9.00 malam. Harap Sharifah dapat beri keputusan yang positif.” Jelas Nazrin dengan tegas. “Insya Allah!” balas Sharifah. “Saya minta diri dulu kerana dah hampir waktu maghrib. Nanti tertunggu-tunggu pula suami saya.” Dua hari telah berlalu. Sharifah masih belum berbincang dengan suaminya tentang tawaran yang diterimanya daripada Nazrin. Pada hari yang dijanjikan, Sharifah datang sendirian kerana Cik Maria tidak dapat datang bersama. Sharifah mengetuk pintu . Nazrin yang memang menunggu kehadiran Sharifah tidak menyahut tetapi terus membuka pintu. Dia mempelawa Sharifah masuk. “Mengapa pekerja encik seorang pun tak ada?” Tanya Sharifah. “Mereka dah balik. Sekarang dah pukul 6.00 petang. Mereka habis kerja pukul 5.40 petang” jelas Nazrin. Nazrin duduk di sofa dan mempelawa Sharifah duduk . Sharifah memilih tempat berhadapan dengan Nazrin. Nazrin Bertanya “ Bagaimana puan Sharifah datang tadi?” “Saya datang dengan teksi.” Balas Sharifah ringkas. “Oh, Puan Sharifah tak boleh memandu?” “Saya ada lesen memandu tetapi suami bawa kereta ke Terengganu ada urusan di sana.” Balas Sharifah ikhlas. “Berapa lama?” Tanya Nazrin menaruh harapan. “Petang esok dia baliklah” jawab Sharifah. “Puan minum kopi?” Tanya Nazrin. “Saya memang suka kopi” balas Sharifah. Nazrin bangun dan menuju ke sudut pejabatnya lalu membancuh dua cawan kopi dan kembali ke sofa untuk meneruskan perbincangan. Nazrin menjemput Sharifah minum. Mereka minum kopi sambil meneruskan perbincangan. “Suami saya telah beri keizinan untuk saya ambil pakej yang encik tawarkan minggu lepas.” Sharifah membuka perbincangan. “Kalau begitu puan isi semua borang ini dan saya akan keluarkan resit pembayaran RM8500.” Sharifah membongkokkan badannya mengisi borang yang diberi. Rambutnya mengurai ke hadapan. Pangkal buah dadanya yang putih melepak dapat diintai Nazrin melalui celahan bajunya. Nazrin menegakkan kedudukan badannya untuk mengintai lebih jauh ke dalam. Dalam diam Nazrin menelan air liurnya kerana terpesona dengan pandangan indah lagi memberahikan di dada Sharifah. Sharifah terus mengisi borang tanpa menghiraukan Nazrin. “Mulai saat ini puan telah menjadi ahli terhormat syarikat MLM ini. Ini resit pembayaran puan.” Kata Nazrin sebaik menerima borang daripada Sharifah. “Terima kasih Encik Nazrin.” ucap Sharifah sambil memberikan senyuman manisnya. “Kalau begitu bolehlah saya pulang sekarang.” Sharifah meminta diri. “Ok. Mari saya hantar puan ke KL Central.” “Tak payah susah-susah Encik Nazrin saya boleh naik teksi.” Sharifah menolak dengan lembut. “Tak susah pun. Lagipun saya rasa bangga kalau perempuan cantik macam puan Sharifah sudi naik kereta saya.” Nazrin memasang perangkap. Sharifah tak mampu menolak. Dia berjalan seiring dengan Narin menuju ke lift. Lift itu agak sesak kerana pekerja dari Syarikat lain turut turun pada waktu itu. Nazrin tidak melepaskan peluang keemasan. Dia sengaja berdiri rapat dengan Sharifah . Pahanya di gesel ke paha Sharifah. Sharifah mendiamkan diri membiarkan geselan itu memanaskan pahanya. Geseran itu memancarkan aliran darah yang kuat dalam tubuh Sharifah. “Dah mula dah!” bisik hati Sharifah sambil mengenangkan apa akan berlaku dalam kereta nanti. Sharifah terpaku apabila Nazrin membunyikan alarm keretanya. Sebuah BMW 5series berkelip-lelip lampunya. Nazrin terus menuju ke arah kereta itu. Dia membukakan pintu untuk Sharifah. Sharifah masuk ke dalam kereta itu dengan gaya tersendiri. Dia teruja dengan kereta itu tetapi perasaan itu berjaya disorokkan dengan bersahaja. Dia merasakan dirinya dilayan seperti seorang puteri. Sepanjang perjalanan ke KL central Nazrin banyak bercerita tentang pengalamannya dalam dunia perniagaan. Dia menasihati Sharifah supaya komited dengan perniagaan yang akan dijalankan. Sesekali dia sengaja berpura-pura mengambil sesuatu dalam dashboard di hadapan Sharifah. Tangannya sengaja disentuhkan kepada kaki Sharifah yang terdedah ketika dia duduk bersilang kaki. Sharifah tahu benar tektik itu kerana banyak membaca cerita-cerita berunsur ghairah di internet. Dia membiarkan sahaja perlakuan itu asal tidak keterlaluan. Tiba di KL Central Sharifah mengucapkan terima kasih kepada Nazrin. Nazrin menghulurkan tangan untuk bersalam. Sharifah menyambut tangan itu . Bereka bersalaman. Nazrin menggemgam erat tangan Sharifah buat seketika. Sharifah yamg memahami niat Nazrin membiarkannya sahaja. Apabila Sharifah memberikan senyuman paling manis dan manja untuk Nazrin barulah tangannya dilepaskan. Sharifah beredar ke Stesen Kl Central untuk pulang ke Shah Alam. Malam itu Sharifah sendirian di biliknya. Suaminya hanya akan pulang pada petang Jumaat. Satu malam lagi terpaksa tidur sendirian. Tanpa belaian suami , kesunyian amat terasa. Sharifah duduk di meja solek memerhati setiap inci wajahnya yang ayu. Sharifah menanggalkan baju tidur nipisnya. Dia memperagakan dirinya yang hanya berseluar dalam tanpa coli. “Hebatnya body aku…, patutlah Nazrin suka menggoda aku. Ini yang dia nak…” Sharifah berkata sendirian. Sharifah menanggalkan pula seluar dalamnya. Kini dia bertelanjang bulat. Bulu jembutnya diselak dan dibelai-belai manja. “Memang cantik aku nii!” fikir Sharifah. Sharifah berbaring di katilnya , masih telanjang bulat. Dia menelentang dengan mukanya memandang ke atas. Jam di dinding menunjukkan pukul 12.15 pagi. Sharifah belum dapat melelapkan mata. Terkenang suaminya yang memancing di lautan. Tiba-tiba Sharifah terkenang peristiwa petang tadi. Setiap kata-kata dan perlakuan Nazrin membangkitkan rasa ghairahnya. Sharifah meraba bulu jembutnya yang nipis kerana sering ditrim untuk tatapan suaminya tercinta. Suami Sharifah suka pussy yang berbulu nipis. Kadang kala bulu Sharifah dicukur oleh suaminya supaya lebih seksi dan cantik. Sharifah mula membayangkan adegan asmaranya dengan Nazrin. Sharifah membayangkan….dirinya digomol Nazrin di dalam kereta BMWnya itu. Pelbagai adegan berahi dibayangkan oleh Sharifah sambil menjolokkan jarinya ke dalam pussynya yang sempit dan basah sehinggalah dia mencapai klimaksnya sendiri. Itulah kali pertama Sharifah melancap sepanjang hidupnya. Sebulan berlalu Sharifah telah memulakan perniagaannya dengan modal yang diberi oleh Nazrin. Perniagaanya masih di peringkat permulaan. Kejayaan masih belum dicapai. Pada suatu malam Sharifah telah meminta izin dari suaminya untuk ke Kelantan kerana perlu memberi ceramah di sana selama dua hari satu malam atas arahan pihak pengurusan. Sharifah seorang yang bertuah kerana suaminya sangat menyayangi dan mencintainya. Suaminya juga memberi kebebasan kepadanya untuk berniaga dan membuat apa yang perlu untuk memajukan perniagaannya. Sharifah mengucapkan terima kasih sebaik sahaja mendapat restu suaminya dan sebagai balasan dia telah memberi layanan seks yang hebat pada malam itu. Sharifah telah memancutkan air mani suaminya sebanyak dua kali tanpa henti. Suaminya berasa bangga dalam kenikmatan dan tertidur hingga pagi. Pada hari yang dijadualkan…. Sharifah telah sampai di pejabat pada pukul 4.00 petang untuk menaiki kereta Cik Maria ke Kelantan bersama dua orang wanita lain. Dia menunggu di situ bersama dua orang lagi downline Cik Maria bernama Puan Salwa dan Puan Aina. Rancangan mereka tergugat apabila Cik Maria menghubungi Puan Aina meminta dia membawa Sharifah dan Puan Salwa ke Kelantan kerana Cik Maria sedang berada di Kuantan melawat bapanya yang dirawat di hospital kerana kemalangan. Masalah timbul Puan Aina yang sombong membatalkan pemergian ke sana kerana tidak mahu berkongsi kereta dengan orang lain. Puan Salwa tiada pilihan lain terpaksa menaiki teksi dan pulang ke rumah.Sharifah berasa sangat terhina tetapi tidak mematahkan semangatnya untuk berjaya dalam perniagaan. Sharifah menggunakan telefon pejabat dan menghubungi Nazrin. Nazrin tetap mahukan Sharifah ke Kelantan.Dia telah mengarahkan Sharifah supaya menunggu dia di pejabat. Sharifah mengambil keputusan untuk mandi dan menukar pakaian dahulu kerana telah banyak berpeluh semasa diluar pejabat tadi. Jam menunjukkan pukul 8.00 malam . Pekerja Nazrin semuanya telah pulang. Tiba-tiba pintu cermin pejabat terbuka dan muncul seorang lelaki tegap dan tinggi berpakaian kemas. Nazrin telah tiba. Dia mempelawa Sharifah berbincang di pejabatnya dan mengunci ruang menunggu itu. Di pejabat Nazrin…. Sharifah duduk di sofa dengan kaki bersilang. Night gownnya terselak sedikit , sejengkal di atas lutut. Nazrin berada di sisinya menunjukkan marketing plan dan cara-cara mencapai objektif perniagaan. Mata Nazrin tertumpu di betis Sharifah. Dia termanggu seketika. Sharifah yang menyedari hal itu pura-pura menutup betisnya itu dengan night gownnya yang berwarna merah jambu. Nazrin tersipu-sipu lalu terus memberi penerangan. Penerangannya agak bertabur. Fikirannya berserabut. Nazrin hilang fokus. Sharifah membongkokkan badannya ke arah meja. berpura-pura menunjukkan sesuatu pada kertas marketing plan tersebut. Bahunya menyentuh lengan Nazrin. Haruman yang dipakainya membangkitkan perasaan romantik dan melonjakkan gelora nafsu Nazrin. Sharifah bangkit dan duduk di sofa bertentangan dengan Nazrin lalu berkata, “Kita rehat dulu, saya dah penat ni dah tak boleh masuk. Kali ini biar saya buatkan kopi,” “Ok, Saya pun dah penat, buatkan kopi pekat untuk saya,” jawab Nazrin lalu menghempas belakang badannya ke sofa. Kakinya terbuka luas. Batangnya yang dari tadi keras menampakkan benjolan besar dan panjang di celah kangkangnya. Sharifah memandang celah kangkang Nazrin sekali imbas lalu bangun membancuh kopi. “Besar dan panjang , mesti sedappp!” Sharifah berkata di dalam hati. Nazrin memerhati sharifah dri belakang. Sharifah sengaja menguatkan gegaran punggungya setiap kali dia melangkah. Bonjolan kedua-dua belah punggungya berhayun lembut dan seksi setiap kali dia menukar langkah. Sharifah tahu Nazrin sedang memerhatikannya. Di cabinet minuman Sharifah terus memberikan pose yang menghairahkan. Dia menonggeng dengan irama lembut ketika mengambil cawan dan piring. “Hari tu engkau goda aku ya, rasakan godaan aku pulak!” Sharifah berkata sendirian. Lima minit kemudian Sharifah datang kembali ke sofa membawa dua cawan kopi panas. Dia sengaja menonggeng ketika meletakkan kedua-dua cawan kopi ke atas meja sofa. Separuh buah dadanya terdedah di hadapan muka Nazrin. Mata Nazrin terpaku di situ. Terkesima dengan kecantikan dan kemontokan buah dada ibu beranak enam ini. “Silakan minum Encik Nazrin,” pelawa sharifah dengan manja dan menggoda. Sharifah duduk semula di sofa bertentangan dengan Nazrin. Dia meneguk air kopi panas itu. Tiba-tiba Nazrin bangun dan menghampiri Sharifah. Dia memegang tangan Sharifah dengan kemas. Sharifah berdiri menghadap Nazrin. Nazrin menarik kedua tangan Sharifah dan meletakkannya melingkari pinggangnya. Sharifah menurut sahaja , menanti tindakan selanjutnya dari Nazrin. Nazrin bertindak nekad , mengucup bahu dan leher Sharifah yang terdedah. Sharifah memberikan reaksi yang yang cukup romantik. Dia melentok-lentokkan kepalanya melayani kucupan dan belaian bibir Nazrin di bahu dan lehernya. Mulutnya terbuka mendorong Nazrin mengubah haluan bibirnya. Bibir Nazrin dan bibir Sharifah kini bersatu. Saling mengucup , menjilat dan berlaga lidah. Sharifah merasakan putingnya berdenyut-denyut, kelentitnya menegang dan air pelincir telah mula membasahi pussynya yang cute. Nazrin memasukan lidahnya jauh ke dalam mulut Sharifah. Sharifah makin bernafsu. Dia mengulum lidah Nazrin sambil tangannya meraba dan membelai batang Nazrin.Nazrin tidak mahu mengalah . Dia membalas belaian tangan Sharifah dengan menekap pussy Sharifah dengan tangan kanannya. Digosok-gosoknya pussy Sharifah dengan begitu rakus. Bibir mereka masih bersatu. Lidah Saling berkuluman. Sharifah sedar , dia kini rela diperlakukan apa sahaja. Biar batang panjang Nazrin merodok lubang nikmatnya. Biar tersengkang lubang pukinya dengan tusukan butuh Nazrin. Dia rela dan Dia suka.Itulah idamannya sejak lapan tahun yang lalu. Nazrin terus bermaharajalela apabila Sharifah memberikan respon seksual. Dia menyeluk baju Sharifah dari bawah terus ke buah dadanya. Buah dada Sharifah yang menegang sejak tadi menjadi sasarannya. Diramas, diuli dan di belai. Sharifah terus memberikan perlawanan yang hebat. Tangannya mengusap batang Nazrin . Batang yang besar dan panjang memang idaman Sharifah sejak beranak kali ke tiga. Batang suaminya yang berukuran lima inci sudah kurang sedap terutama apabila air pelicin sudah memenuhi pussynya. Sharifah makin liar. Dia menyeluk seluar Nazrin. Kepala butuh Nazrin yang kembang seperti kepala ular tedung itu dibelai-belai dengan jari dan sesekali mengunakan kukunya. Nazrin tidak dapat megawal nafsunya. Dia mengangkat Sharifah lalu di baringkan di atas mejanya yang terletak enam kaki daripada sofa. Kaki Sharifah dijuntaikan ke bawah. Night gown Sharifah dilurut. Tinggallah seluar dalam yang menutupi telaga nikmat sharifah. Nazrin memerhati tundun Sharifah yang tembam itu. Seluar dalam seksi yang dipakainya sudah basah di bahagian mulut pussy. Nazrin menyembamkan muka nya ke tundun Sharifah. Digesel-geselnya hidung, dan dagunya ke tundun Sharifah. Sharifah hanya merengek-rengek manja. Sesekali mengerang kenikmatan dek belaian Nazrin. Nazrin menanggalkan seluar dalam Sharifah dengan agak kasar. Terangkat punggung Sharifah dibuatnya. Dia terus menjilat-jilat pussy Sharifah yang sudah banjir dengan air pelincir. Sharifah mengerang semakin kerap. Adakalanya erangannya sangat kuat apabila Nazrin menyedut biji kelentitnya. Menanggalkan seluarnya. Dia mengurut-urut batangnya yang keras. Dia merapatkan kepala butuhnya ke bibir pussy Sharifah. Digesel-geselnya kepala butuh itu di bibir pussy Sharifah. Sharifah memejamkan matanya menahan kenikmatan. Bibir pussynya terasa hangat. Kehangatan kepala butuh Nazrin memang luar biasa. Nazrin menekan kepala butuhnya sedikit demi sedikit. Sharifah terasa lubang pussynya dirobek sesuatu yang mengasyikkan. Nazrin menekan butuhnya dengan kuat sehingga ke pangkal. Sharifah tersentak kerana kepala butuh Nazrin menghentam pintu rahimnya dengan kuat memberikan sensasi seksual yang tak terhingga. “Ahhhhh, sssedapnya bang!” terpacul ayat itu dari mulut Sharifah yang sejak tadi tidak berkata-kata. “You like it?” Tanya Nazrin. “Yessss! I like it. I always dream of a big long cock in my pussy.” balas Sharifah dengan nada yang tersekat-sekat. Kata-kata itu menambahkan semangat Nazrin. Dia menyorong dan menarik butuhnya. Dia terus mengayuh, mendayung bahtera nafsu dua insan yang diamuk keghairahan . Sharifah menerima tujahan butuh Nazrin dengan begitu rela. Pasrah dengan tuntutan seksualnya yang selama ini terpendam. Sharifah mengayak-ayak punggungnya untuk membalas jasa butuh Nazrin yang memberinya kenikmatan duniawi kepadanya. Pussynya mengemut-ngemut setiap kali Nazrin menarik butuhnya. Kemutan pussy Sharifah memang the best dan memberi kenikmatan tidak terhinggahingga kepada Nazrin. Setelah 10 minit mendayung, Nazrin menyorong butuhnya hingga ke pangkal lalu memeluk Sharifah dengan kuat. “Aawww! “ Sharifah menjerit kecil apabila pintu rahimnya dihentam kepala butuh Nazrin. Nazrin memberi tusukan-tusukan kencang dan ganas ke dalam pussy Sharifah. Sharifah berasa sangat nikmat. Dalam masa lima minit sahaja Sharifah mencapai klimaksnya yang pertama. Matanya terpejam menahan kenikmatan syahwat pertamanya. Air maninya tidak berhenti-henti keluar ketika Nazrin terus mendayung rakus menunjukkan kejantanannya. Selang beberapa minit kemudian… Nazrin berhenti mendayung dan hanya membenamkan butuhnya jauh ke dasar pussy Sharifah. Sharifah menolak punggungnya agar kepala butuh Nazrin menekan kuat pintu rahimnya. Sharifah suka pintu rahimnya diasak oleh kepala butuh. Sharifah mengemut-ngemutkan pussynya dengan kuat sambil menggerakkan punggungnya ke atas dan kebawah. Aksi hebat Sharifah membuatkan Nazrin mengerang kenikmatan. Nazrin mencabut butuhnya dan berdiri semula. Dia memeluk dan mengucup bibir Sharifah. Mereka berkucupan lagi seperti pasangan kekasih belasan tahun yang dirasuk nafsu serakah. Sharifah memberikan kucupan hebat melayani kucupan Nazrin. Nazrin menanggalkan baju Sharifah. Terpaparlah dua gunung berahi yang menghiasi dada Sharifah. Sharifah tidak memakai bra kerana buah dadanya masih cantik dan montok. Nazrin menghisap putting tetek Sharifah sementara tangannya meramas dan menggentel puting yang sebelah lagi. Sharifah makin hanyut dibuai keenakan seks. Dia khayal melayani gelora nafsunya yang membara. Nazrin dapat merasakan air maninya sudah mula memenuhi pangkal batangnya menunggu masa untuk meledak keluar.Dia mendukung Sharifah yang kini bertelanjang bulat ke arah sofa. Dia meletakkan Sharifah berdiri di belakang sofa single seat . Sharifah menonggengkan punggungnya yang cantik dan seksi menyerlahkan lubang pussynya yang basah . Air pussynya menitis ke lantai. Nazrin menghunus batang butuhnya ke arah pussy Sharifah. Dia menggesalkannya di bibir pussy itu sebelum merodok jauh ke dasar pussy. Sharifah menjerit kecil menerima tusukan kasar butuh Nazrin. Butuh besar dan panjang itu benar-benar memberi kepuasan kepadanya. Nazrin mendayung dengan irama sentimental untuk menikmati kemutan pussy Sharifah yang sangat hebat. Bagi Nazrin , Sharifah jauh lebih hebat daripada isterinya yang muda belia berusia 26 tahun dan baru beranak satu. Selepas lima minit mendayung lembut dan perlahan tiba-tiba Nazrin mempercepatkan hayunannya. Hentakannya semakin kuat hingga membuatkan Sharifah terdorong ke depan dan ke belakang. Buah dadanya yang besar dan tegang turut bebuai tidak menentu. Sharifah dapat merasakan kepala butuh Nazrin mengemabang dan menguncup di dalam lubang pukinya. Sharifah tahu Nazrin sedang berusaha mencapai kemuncak kenikmatan asmara. Sharifah juga menyedari dia hampir kepada klimaksnya yang kedua. Dia mengentel kelentitnya sendiri supaya dapat mencapai klimaks bersama-sama dengan pancutan air mani Nazrin. Selang beberapa detik kemudian Sharifah mengelepar kenikmatan. “Ahhhh Sedapnya bang , laju lagi bang, lagiii … lagiiiiii.” “Arghhhhh! I am coming …. I am comiiiiiiing!!! Aargh !!!! Sharifah memancutkan air nikmat keduanya. Sharifah longlai tidak bermaya tetapi terpaksa menerima tujahan ganas daripada Nazrin. Seminit kemudian… “Arghhhh! I nak pancut niii!” teriak nazrin. “Come inside me! I want u to come inside me..” Sharifah memberi arahan. Nazrin mempercepatkan dayungan dan akhirnya memancutkan air mani yang banyak ke dalam rahim Sharifah. Sharifah merasa nikmat yang tidak terhingga. Pancutan deras Nazrin ke atas pintu rahimnya sungguh lazat. Sharifah terkulai layu di sofa. Dia tidak bermaya lagi. Dia hanya mampu merebahkan dirinya ke sofa dan terlena di situ dengan bertelanjang bulat dan kaki terkangkang berjuntai ke bawah. Nazrin menghampiri Sharifah dan menyembam mukanya di celah kangkang Sharifah. Dia menjilat bibir pussy Sharifah dengan penuh kasih dan sayang. Akhirnya dia juga tertidur dalam keadaan terduduk dengan mukanya di celah kangkang Sharifah. Sharifah menikmati seks yang sangat hebat. Jauh lebih hebat daripada suaminya sendiri. Suaminya memang mempunyai nafsu yang hebat dan pandai bermain di ranjang tetapi butuhnya tidak sebesar dan sepanjang butuh Nazrin. Pernah juga Sharifah menyatakan perasaannya tentang butuh suaminya. Suaminya yang sangat memahami pernah meminta izin untuk melakukan suntikan zakar untuk menjadikannya lebih besar dan panjang tetapi Sharifah tidak membenarkannya. Sharifah tersedar pada pukul 2.00 pagi lalu mengejutkan Nazrin yang masih tidur. Mereka bergegas memakai pakaian dan bertolak ke Kelantan pada subuh itu juga tanpa sempat mandi junub. Kira-kira pukul lapan pagi meraka tiba di Kota Bharu dan bersarapan sambil menunggu Cik Maria.

    Jefri dan ibunya

    Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.

    Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar, Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.

    Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.

    Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.

    Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.

    Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.

    Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.

    Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja. Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Jefri itu adalah anak kandungnya.

    Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.

    “Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.

    Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.

    Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.

    Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke atas buah dadanya.

    Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.

    Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.

    Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.

    Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.

    Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah berulang semula.

    ………………………………………………………………………………………………………………………

    Bas ekspress meluncur laju membelah malam yang dingin menuju ke destinasi. Di dalam bas, Jefri dan emaknya duduk bersebelahan. Halimaton. emaknya duduk berhampiran dengan tingkap yang berlangsir tebal. Jefri di sebelahnya menyandar sambil melayan pemikirannya. Pukul sepuluh malam sebentar tadi, Zahir iaitu anak sulung Halimaton dan menantunya Salwa bersama cucu-cucunya Hanim dan Muaz menghantar mereka menaiki bas ekspress itu untuk pulang ke kampung setelah seminggu mereka berdua makan angin di Pulau Pinang, tempat Zahir bekerja di sebuah kilang. Setelah pulang dari menonton wayang petang semalam kedua-dua mereka, Halimaton dan Jefri tidak banyak bercakap. Jefri masih merasa bagaikan mimpi kenangan yang telah terjadi di antara dia dan emaknya di dalam panggung wayang. Sungguh di luar dugaan. Seolah-olah ianya bukan satu kenyataan tetapi itulah hakikatnya, ianya berlaku. Dia telah menyentuh dan meramas-ramas buah dada emaknya. Namun timbul juga sesalan di hatinya, emaknya begitu baik dan tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu kepada emak kandungnya sendiri. Halimaton juga masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan anak bongsunya itu. Dia masih cuba meyakinkan dirinya bahawa kemesraan itu hanyalah semata-mata kemesraan di antara emak dan anak dan tidak lebih dari itu. Bukankah kedua-dua mereka masih terasa kehilangan Azhar? Oleh itu bagi Halimaton, dialah emak dan dialah juga bapa kepada Jefri. Tidak ada salahnya Jefri ingin bermesra dengannya. Jefri terkenang kembali bagaimana sukar baginya untuk berhadapan dengan emaknya sewaktu mereka pulang ke rumah Zahir pada petang itu. Sewaktu dia melayan anak-anak saudaranya Hanim dan Muaz, dia tetap mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang pada malam itu yang memakai kain batik dan memakai t-shirt putih. Punggong emaknya yang membulat di dalam kain batik sentiasa dilirik oleh matanya. Buah dada emaknya yang jelas kelihatan di dalam bra yang berwarna hitam di sebalik t-shirt putih yang dipakai emaknya itu membuatkan batangnya mengeras berpanjangan. Halimaton juga terasa kekok di rumah Zahir pada malam itu, setiap pergerakannya dirasakan sentiasa diperhatikan oleh anak bongsunya, Jefri. Entah mengapa hatinya sentiasa berdedar apabila berhadapan atau melintas di hadapan Jefri yang jelas kurang ceria dan kurang bercakap pada malam itu. Semasa makan malam yang cukup istimewa di mana Zahir telah membeli udang besar dan Salwa isterinya telah memasak makanan yang lazat-lazat, Jefri hanya makan sedikit sahaja. Dia lebih banyak memandang meja atau memandang ke arah lain untuk menghindar bertentang mata dengan Halimaton. Semalam juga Jefri tidak dapat tidur, Dia tidur di dalam bilik bersama Zahir sementara emaknya tidur di bilik yang lain bersama Salwa dengan anak-anaknya di rumah flat kos rendah mempunyai dua bilik itu. Sambil memerhatikan Zahir, abangnya yang tidur berdengkur kerana keletihan bekerja, Jefri mengusap-usap batangnya sendiri yang mengeras di dalam kain pelikat yang dipakainya. Selama ini dia selalu berfantasi tentang teman-teman sekolahnya, Norbainun, Siti Amira, Hidayah dan lain-lain. Dia juga selalu membayangkan guru georafinya Miss Cheah yang putih melepak dan mempunyai rupa dan body bagaikan seorang ratu cantik. Kini hanya emaknya yang bermain-main di khayalannya. Dia masih merasakan kekenyalan buah dada emaknya yang telah diramasnya. Ini membuatkan dia tidak dapat menahan diri dan terus menggongcang batangnya hingga memancutkan air mani yang lebih banyak dari biasa ke atas perutnya. Malam itu dia melancap sebanyak tiga kali sehingga akhirnya tertidur keletihan. Pada malam yang sama, Halimaton terkelip-kelip di dalam bilik bersama Salwa dan cucu-cucunya Hanim dan Muaz. Jelas dengkuran halus Salwa menunjukkan menantunya telah lama dibuai mimpi. Cucunya juga telah lama tertidur. Halimaton meramas-ramas buah dadanya sendiri dengan perlahan, buah dada yang sama yang telah diramas oleh Jefri di dalam panggung wayang tadi. Akhirnya kegatalan di celah pehanya tidak dapat dikawal oleh Halimaton, sambil sebelah tangan meramas buah dadanya sendiri, sebelah tangannya lagi dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap dicelah pehanya dan memasukkan dua jarinya ke dalam lubang keramatnya yang telah berair sehingga akhirnya dengan desahan yang tertahan-tahan, Halimaton mencapai kemuncak nafsu. Apakah yang telah aku lakukan? Sesalan menjelma dipemikiran Halimaton. Sepanjang malam itu Halimaton menangis sendirian. Bas ekspress terus laju membelah malam yang suram. Kedinginan pendingin yang dipasang di dalam bas telah lama terasa. Halimaton cuba menyandarkan dirinya ke arah tingkap tetapi hentakan tingkap akibat perjalanan bas itu membuatkan dia tidak selesa. Kepalanya juga sedikit berpusing oleh kerana lama di dalam perjalanan dan dia begitu mengantuk kerana semalam dia tidak cukup tidur. Jefri memerhatikan Halimaton yang kesejukan. Dia menarik tubuh emaknya itu ke arahnya. Emaknya mengikut lemah, melentukkan tubuhnya menghimpit tubuh Jefri, anaknya. “Sejuk ke mak”, bisik Jefri perlahan. “Sejuk, mak pun rasa tak berapa sihat”, Halimaton menjawab lemah, sambil mendongak memerhatikan Jefri. Jefri dapat melihat mata emaknya yang seakan-akan bergenang dengan air mata. “Mak demam ye,”. Jefri memegang dahi Halimaton yang bertudung labuh itu. Dahi itu terasa panas. “Taklah sangat, mungkin sejuk air-cond”. Jawab Halimaton sambil merapatkan lagi dirinya ke tubuh Jefri. “Kalau sejuk biar Jef peluk mak”. Halimaton tersenyum dan merapatkan tubuhnya kepada anaknya, Jefri. Tangan Jeff menarik tubuh Halimaton dan memeluk erat kepadanya, kini dia kembali merasa telapak tangan menyentuh bahagian tepi buah dadanya emaknya semula. Batangnya mulai kebas dan mengeras di dalam jean yang dipakainya. Seketika mereka berkeadaan begitu. Walaupun tadi Jefri begitu kesejukan tetapi kini tubuhnya terasa panas dan seram-sejuk. Dia tunduk memerhatikan emaknya, Halimaton yang di dalam kesamaran malam kelihatan terlelap di dalam pelukannya. Mata Jefri juga memerhati dan mengawasi penumpang yang berada di sebelah kerusi yang mereka duduki. Jelas kedua-dua gadis berbangsa Cina di kerusi tersebut telah lama tertidur. Jefri melihat jam tangannya, sudah melebihi pukul 1 pagi. Lebih kurang dua jam mereka diperjalanan. Dengan perlahan Jefri menyelitkan tangannya ke bawah tangan emaknya dan bersahaja membiarkan tangannya itu di bawah buah dada Halimaton. Dia menunggu reaksi emaknya itu tetapi emaknya jelas masih terlena dalam dakapannya. Jefri tidak dapat menahan perasaan apabila melihat tali bra yang berwarna putih di bahu emaknya yang samar-samar kelihatan di bawah blouse berwarna oren pucat yang dipakainya. Dengan penuh hati-hati Jefri membuka telapak tangannya dan memegang buah dada Halimaton. Perlakuan Jefri itu dirasai oleh Halimaton, dia merasa tangan menyentuh-nyentuh buah dadanya dan kemudian dengan lembut memegang buah dadanya. Perasaan bergelora di dalam hatinya muncul kembali. Rasa kegatalan yang tidak selesa mulai menjelma di celah pehanya. Malah dia makin merapatkan tubuhnya kepada tubuh anaknya, Jefri. Halimaton menggeliat perlahan apabila merasai buah dadanya mula diramas lembut. Jefri meramas-ramas buah dada emaknya yang berada di dalam bra putih dan berada dibawah blouse lembut berwarna oren pucat itu. Tangan Jefri juga terlindung di bawah tudung labuh emaknya yang berwarna putih. Sambil matanya mengawasi penumpang-penumpang lain di dalam bas, Jefri terus meramas buah dada emaknya perlahan-lahan sambil menantikan emaknya memegang kuat tangannya seperti yang dilakukannya di dalam panggung wayang. Menjangkakan emaknya telah tertidur dan tidak sedar akan perlakuannya, Jefri memasukkan tangannya ke bawah blouse emaknya. Blouse yang longgar itu memudahkan tangan Jefri menceroboh masuk. Dada Jefri terasa sesak apabila kini tangannya memegang seketul daging pejal yang masih berbungkus bra kepunyaan emaknya. Batangnya terasa amat keras bagaikan besi sehingga terasa sakit apabila menujah jean ketat yang dipakainya. Dia terus meramas-ramas buah dada emaknya. Hati Halimaton mulai memprotes untuk menghentikan perbuatan anaknya. Tetapi, rasa nikmat yang telah meresap ke seluruh tubuhnya terutama perubahan rasa di celah kedua-dua pehanya membuatkan dia terus mendiamkan diri. Jefri terasa mendengar emaknya mengeluh. Ah tidak, emaknya hanya mendengkur halus dan normal. Dia memerhatikan wajah emaknya dan jelas kelihatan mata emaknya tertutup rapat, masih tidur dan tidak sedar mungkin kerana jam sudah lewat pagi. Tidak puas meramas, Jefri dengan sedikit keberanian dengan perlahan menyelinapkan tangannya ke bawah bra emaknya. Tubuh Jefri menggeletar apabila tangannya kini menyentuh buah dadanya emaknya tanpa berlapik. Batangnya menjadi terlalu keras hingga dia rasa akan terpancut air nikmat di dalam seluar. Dahi Jefri terasa berpeluh dingin. Tangannya yang juga terasa berpeluh dengan perlahan mencekupi gunung pejal di bawah bra kepunyaan emak kandungnya sendiri. Puting buah dada emaknya terasa keras menyentuh telapak tangannya. Jefri menahan nafas menanti reaksi emaknya. Setelah menunggu seketika dan emaknya terus membatu, Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya. Sambil merasakan kenikmatan meramas buah dada emaknya yang tidak begitu besar itu, Jefri bimbang emaknya akan terjaga dari tidurnya. Perasaan Halimaton tidak menentu. Darah telah naik ke kepalanya. Dia tidak dapat berfikir dengan waras lagi. Dia tahu yang dia mesti menghentikan perbuatan Jefri itu. Namun, dia juga menikmatinya setelah sekian lama tidak merasakannya. Dia dapat merasakan kelembapan yang telah lama terbit di dalam seluar dalamnya. Jefri semakin berani. Dia menguli-uli dan meramas sebelah buah dada pejal emaknya sebelum tangan beralih ke buah dada yang sebelah lagi. Dia memerhatikan wajah emaknya, mata emaknya masih terpejam rapat, tidur. Jefri merasa lega, dia kini memerhatikan pergerakan tangannya yang meramas buah dada emaknya di bawah blouse berwarna oren pucat itu. Halimaton terus mendiamkan diri, membiarkan anaknya Jefri meneroka buah dadanya. Sikunya yang sedikit menekan celah peha Jefri dapat merasakan kekerasan batang Jefri. Halimaton ingin mengeluh, mengerang, menggeliat kenikmatan tetapi dia sedaya upaya mengawal dirinya dan menahan pernafasannya. Jefri terus meramas dan menguli kedua-dua buah dada emaknya. Kemudian dia menggentel-gentel puting yang dirasakannya kecil tetapi mengeras apabila digentel. Dia membayangkan puting itu pernah dihisapnya sewaktu bayi dahulu. Akhirnya Halimaton merasakan dia perlu menghentikan perbuatan Jefri. Dia menggerakkan badannya sambil mengeluh. Jefri terkejut dan dengan cepat menarik keluar tangannya yang berada di bawah bra emaknya dan keluar dari bawah blouse yang dipakai oleh Halimaton. Halimaton bersandar sambil menenyeh kedua-dua matanya. “Uuuhhhhh mengantuknya,tertidur mak…… dah pukul berapa sekarang?”. “Aaa…errr……dah hampir pukul tiga mak”. Halimaton menyandarkan dirinya ke tepi tingkap bas memerhatikan suasana suram di waktu pagi di luar sana. Jefri menyandar di kerusi bas sambil memejamkan matadan meletakkan tangannya di atas dahi. Kedua-dua melayan perasaan masing-masing, yang hanya kedua-duanya sahaja yang tahu.

    ……………………………………………………………………………………………………………………….

    “Mak”, Jefri bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Halimaton. “Hmmmm….”. Halimaton tersedar dari lamunan. Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu. “Bila pula kita nak datang ke Penang?”. “Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”. Jefri hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas. “Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”. Jefri cuba bergurau. Halimaton ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit peha Jefri. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Jefri memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Halimaton. Tangan itu diusap-usap perlahan. Halimaton membiarkan perlakuan Jefri malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu. “Jef rasalah mak, satu hari nanti Jef nak kerja kat Penang”. “Ya ke?”. Jefri mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum. “Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?” Halimaton seolah-olah merajuk. Jefri tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Halimaton kembali rapat kepada Jefri. Kepala Halimaton kembali menyandar ke bahu Jefri. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Jefri meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Jefri memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Jefri meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi. “Mak”. “Mmmmm…”. “Jeff sayangkan mak”. Serentak itu Jeff tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Halimaton. Dia meramas-ramas perlahan tangan Jefri, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Azhar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Halimaton yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Azhar, suaminya dan bapa kepada Jefri. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apatah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri. Jefri menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Jefri. Wajah Jefri begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Jefri melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering. Dari pandangan Jefri, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar. “Sayang mak”, Jefri mencium pipi emaknya. “Hmmmmmmm….’. Halimaton tersenyum apabila terasa bibir hangat Jefri mencium pipinya. Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Halimaton tetap berdebar. Kedua-dua pehanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa. “Sayang mak lagi”. Sekali lagi Jefri mencium pipi emaknya. Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Halimaton. Jefri memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Jefri selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Jefri hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada! Debaran dada Jefri bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Jefri terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya. Jefri nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Jefri berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Halimaton. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya. “Uhhhhhhhh……”. Perlahan Halimaton mengeluh apabila terasa bibir hangat Jefri menekan bibir lembut dan lembabnya. Dia menggenggam kuat tangan Jefri kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Jefri begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya.Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah peha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Jefri tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Halimaton mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya. Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Halimaton pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Halimaton terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Halimaton perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Halimaton tahu yang Jefri bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang. Halimaton hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Halimaton bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Jefri. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak. “Mak”. Jefri memanggil Halimaton, separuh berbisik. Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Halimaton tidak menjawab panggilan Jefri itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pehanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu

    …………………………………………………………………………………………

    Halimaton tertidur di atas sofa di ruang tamu rumah mereka. Mereka tiba di kampung selepas subuh. Selepas memakai kain batik tetapi tetap dengan blouse oren pucat, Halimaton berbaring di sofa dan akhirnya terlelap kerana keletihan perjalanan yang jauh di dalam bas ekspress semalam.

    Jefri sedang berbaring menonton tv. Namun ekor matanya mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang sedang tidur. Tubuh emaknya yang mengerekot bagaikan udang itu menaikkan ghairahnya kerana menampakkan punggung emaknya yang bulat dibaluti kain batik dan alur buah dada yang sedikit tersembul kerana dikepit oleh kedua-dua tangan emaknya. Halimaton bergerak-gerak di atas sofa, ini menjadikan kain batik yang dipakainya terselak menampakkan betisnya. Kemudian Halimaton berpusing membelakangkan Jefri. Blousenya yang terselak sedikit di bahagian belakangnya menampakkan juga pinggang seluar dalamnya yang berwarna biru muda kerana keadaan kain batiknya yang sedikit melorot ke bawah.

    Jefri memandang sekujur tubuh itu dengan perasaan yang ghairah. Pandangannya tidak lagi ke peti tv. Pemikirannya kembali kepada kenangan hangat bersama emaknya di dalam bas ekspress semalam. Kenikmatan meramas-ramas buah dada emaknya dan mengucup bibir emaknya berkali-kali berulang di kepalanya.

    Batangnya kebas mengeras. Dia menarik turun zip jeannya dan mengocok-ngocok batangnya. Halimaton membalikkan semula tubuhnya mengadap ke peti tv. Matanya tetap terpejam, masih tidur. Gerakan tubuh emaknya itu membuatkan Jefri terhenti mengocok batangnya. Dia memerhatikan seketika untuk memastikan yang emaknya memang sedang tidur, setelah yakin bahawa emaknya tidak terjaga, Jefri dengan cepat mengocok-ngocok batangnya lagi. Sambil mengocok, Jefri membayangkan semula ketika dia memeluk emaknya, meramas-ramas buah dada emaknya, mengucup bibir emaknya dan akhirnya tubuhnya menjadi kejang apabila batangnya yang keras itu menghamburkan air mani bertalu-talu.

    “Aaaahhhhhhh………”. Desahan yang agak kuat terpacul keluar dari mulut Jefri apabila maninya terpancut sambil tangannya terus kencang menggoncangkan batangnya.

    Sebahagian daripada air mani itu terpancut ke atas lantai di hadapan sofa. Desahan Jefri itu membuatkan Halimaton tersedar, matanya terbuka sedikit dan di dalam kesamaran itu dia sempat melihat Jefri sedang melancap. Dilihatnya Jefri menoleh ke arahnya sambil kelam-kabut memasukkan semula batangnya ke dalam jean dan menarik zip ke atas. Jefri terlentang sambil bernafas seperti seorang pelari baru menamatkan acara marathon. Sekali lagi dia tidak dapat mengawal dirinya dengan kenangan-kenangan ghairah bersama emaknya. Sambil melepaskan nafas perlahan-lahan, Jefri mendongak memerhatikan emaknya di atas sofa. Dia yakin emaknya masih terlelap. Halimaton menggeliat dan membuka matanya.

    “Dah pukul berapa Jef?”, Halimaton berkata, sambil mendepangkan tangannya dan menguap. Buah dada sederhana besarnya itu menonjol-nonjol menongkat blousenya. Kepalanya digeleng-gelengkan, menguraikan rambutnya di paras bahu.

    “Pukul 10 mak……”, Jawab Jefri sambil melihat jam dinding di rumah mereka.

    “Mak nak pegi mandi ya”.

    Halimaton berpura-pura dia benar-benar baru bangun tidur. Apa yang dilihatnya tadi masih bermain-main di kepalanya. Dilihatnya Jefri juga berpura-pura menonton tv dengan kepalanya berlapikkan tangan dan kakinya bersilang.

    “Air apa ni?”.

    Spontan Halimaton berkata apabila kakinya terpijak setompok lendir air mani Jefri di hadapan sofanya. Dalam masa yang sama akal Halimaton bagaikan komputer memberikan jawapan yang itu adalah air mani Jefri yang terpancut jauh semasa melancap tadi. Jefri kelu untuk menjawab dan dia baru perasan rupanya beberapa tompok titisan air maninya telah terpancut ke atas lantai. Tubuhnya sejuk, sedikit bimbang, kalaulah emaknya tahu! Halimaton tidak berkata apa-apa lagi, sambil membetulkan pinggang kain batiknya, dia berlalu ke bilik air.

    Di dalam bilik air, Halimaton mencalit dengan jarinya kesan air mani yang dipijaknya tadi. Kemudian jari itu dihidunya. Bau yang sedikit tengik air mani Jefri itu mengingatkan semula bau air mani suaminya Azhar, selalunya selepas bersatu dengan Azhar, Halimaton akan mencalit jarinya pada bekas air mani Azhar yang tercicir keluar daripada cipapnya dan menghidunya sebelum dia membersihkan cipapnya di dalam bilik air. Apabila mengingatkan semua itu, dadanya terasa sebak. Pasti ia tidak akan berulang lagi kerana Azhar telah tiada untuk selama-lamanya.

    Halimaton tersenyum bila teringatkan betapa kelam-kabutnya Jefri melancap tadi. Dia seorang wanita dewasa dan memahami bahawa tabiat melancap memang perkara biasa apabila di alam remaja. Cuma dia tidak menyangka akan dapat melihat Jefri melancap. Halimaton mula menjirus air ke seluruh tubuhnya. Kesegaran menjelma kembali ditubuhnya setelah disirami air yang dingin berulang-ulang. Kesegaran itu membuatkan ia teringat kembali sentuhan anaknya ke atas buah dadanya, kucupan anaknya, imbauan saat-saat manis bersetubuh dengan suaminya dahulu. Dia mengusap-usap celah kangkangnya dan akhirnya mendesah dengan kuat dan tertahan-tahan apabila mencapai nikmat. Halimaton tersandar di dinding bilik air dengan nafas yang kasar. Kesegaran yang baru dirasainya tadi kini bertukar menjadi kelesuan.

    Jefri lega kerana baginya emaknya tidak perasan terpijak air maninya. Dia dengan cepat mengelap lantai itu dengan kertas tisu yang diambilnya dari atas meja. Kemudian dia terasa hendak membuang air. Ketika melintas di hadapan bilik emaknya untuk ke bilik air dilihatnya pintu bilik emaknya sedikit terbuka. Ternampak olehnya emaknya hanya berkemban kain tuala nipis berwarna putih. Sehelai tuala lagi membalut kepalanya. Dada Jefri berdebar semula. Akalnya yang berpandukan nafsu membuatkan dia memberanikan diri mengintai emaknya di celah pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu. Lagu ‘Pulangkan’ nyanyian Misya Omar kedengaran perlahan dari radio di dalam bilik itu. Emaknya hampir separuh bogel kerana tuala itu hanya melindungi buah dada dan sedikit bahagian atas punggungnya. Emaknya berdiri berhadapan dengan cermin almari hias. Jefri diam membatu apabila dia melihat emaknya membuka tuala yang menutupi kepalanya dan mula mengeringkan rambut.

    Jefri tahu, dia tidak sepatutnya mengendap emaknya sendiri tetapi dia tidak terdaya melawan kehendak gelora jiwanya. Jefri hampir beredar kerana bimbang emaknya akan tahu perbuatannya itu apabila tiba-tiba dilihat emaknya merungkaikan simpulan kain tuala di tengah-tengah buah dadanya. Keasyikkan yang amat sangat menular ke seluruh tubuh Jefri. Tubuh Jefri seakan-akan menggeletar apabila emaknya membuka kain tuala dan memaparkan tubuh telanjangnya di hadapan cermin. Jefri membesarkan matanya, dia bagaikan tidak percaya sedang menatap tubuh telanjang emaknya. Emaknya masih cantik. Berkulit hitam manis, buah dadanya sederhana besar dengan puting hitam yang kecil. Buah dada itu masih kemas walaupun sedikit melayut ke bawah.

    Mata Jefri menjalar ke celah peha emaknya, bulu-bulu kehitaman yang nipis melindungi mahkota emaknya. Batang Jefri yang keras kerana ingin membuang air kecil di bilik air kini mulai mengebas di dalam seluarnya. Emaknya tunduk untuk mengambil sesuatu dari laci almari hias. Punggungnya ke belakang apabila ia tunduk dan kakinya sedikit mengangkang. Jefri membesarkan matanya apabila melihat punggung emaknya yang sederhana besar itu dan dari celah peha emaknya dapat dilihatnya bibir cipap emaknya yang berkilat lembab. Jefri menelan liur pahit. Dari gerakan tubuh emaknya Jefri dapat merasakan emaknya akan berpaling ke arah pintu. Dengan segera dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Jefri melancap lagi.

    ………………………………………………………………………………………………………………………………..

    “Jeff, ni ada surat daripada Kak Aina”, Halimaton gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah. “Apa katanya mak?”, Jefri keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala. “Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Halimaton sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair. “Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Halimaton tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung. “Petang karang bolehlah Jef pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Jefri sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Jefri meresap ke dalam hidung Halimaton. “Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Halimaton memberitahu Jefri sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Jefri memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknyanya, mata Jefri mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang. “Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Halimaton ketawa. “Mana ada, bak sini surat tu Jef nak tengok’, Jefri turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Halimaton. “Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Halimaton melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Jefri. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Jefri. “Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Jefri terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Halimaton terbaring di atas sofa dan Jefri tertiarap di atas tubuhnya. Debaran dada Jefri menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Jefri. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Jefri merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Jefri menyentuh bibirnya. Jefri tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Halimaton terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pehanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Jefri menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Jefri menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga. Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Jefri masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Halimaton sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Jefri mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Halimaton meronta, melepaskan dirinya daripada Jefri. Dia tercungap-cungap. “Jef….sudah, tak…tak baik buat cam ni”. Larangannya tidak memberi kesan kepada Jefri yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Jefri bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Jefri tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya. “Jeff….jangan!”, Halimaton kembali meronta. Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Halimaton. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Jefri. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Jefri pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Jefri. Kini Jefri anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Halimaton terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya. Hati Halimaton benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Jefri yang keras menujah pehanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Jefri. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Halimaton merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Jefri. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Jefri dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Jefri di dalam seluar. “Hahhhhhh…….”, Jefri hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah. Kesempatan itu diambil oleh Halimaton untuk menolak dengan kasar tubuh Jefri sehingga terlentang di atas sofa. Halimaton harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Jefri di tariknya turun ke paras peha. Batang Jefri meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Halimaton. Halimaton terhenti sebentar memerhatikan batang Jefri yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Halimaton berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ? “Makkkkkk……”. Terdengar oleh Halimaton desahan Jefri. Dia terasa tangan Jefri cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Halimaton duduk berkeadaan menyiku merentang perut Jefri. Dia memegang semula batang anaknya Jefri. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Halimaton mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Azhar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Azhar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Jefri menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri. Dengan perlahan dan cermat Halimaton mengocok semula batang Jefri sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Jefri. Halimaton memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pehanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Halimaton tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri. Halimaton terus menekan tubuhnya di atas perut Jefri. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Jefri yang keras, licin dan berkilat itu. Halimaton masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain. Tiba-tiba, Jefri menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Jefri terangkat-angkat. Halimaton tersentak apabila deretan pancutan air mani Jefri yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Halimaton terus menggoncang-goncangkan batang Jefri menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Jefri. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Halimaton merebahkan dirinya di atas perut anaknya Jefri, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Jefri yang mulai lembik dan mengecil. Halimaton melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.

    ………………………………………………………………………………………………………………………..

    Malam begitu dingin. Tiada bintang kelihatan di langit yang gelap-gelita. Sesekali cahaya kilat memancar-mancar dan diikuti oleh bunyi guruh yang menderu-deru. Hujan turun rintik-rintik. “Sempat ke kita sampai ni Jef?”. “Sempat mak!”. Jefri memecut motosikalnya meredah rintikan hujan. Tubuh Halimaton yang kesejukan rapat ke belakang Jefri. Sesekali buah dadanya yang lembut bergeser dengan belakang Jefri. Peristiwa semalam berputar kembali. Jefri kelesuan di dalam kenikmatan di atas sofa. Mendongak memerhatikan kipas angin di siling rumah. Emaknya sedang membetulkan pakaiannya yang kusut masai. Jefri mendengar suara seperti emaknya menangis. “Mak…”. Halimaton masih diam tidak menjawab. “Mak…”. Akhirnya emaknya berpaling melihatnya. Matanya jelas diselubungi oleh air yang jernih. “Jef……”. Susah bagi Halimaton untuk membuka bicara. “…kita…kita….tak boleh buat macam ni, tak baik”. “Jef… Jef… tahu mak”, jawab Jefri. Rasa malu dan bersalah mulai menyelubungi dirinya. Halimaton tertunduk, masih duduk di atas sofa. Tangannya menongkat dahi. Air matanya mengalir menjalar di atas batang hidungnya dan seterusnya menitik ke atas lantai. Di dalam hatinya, dia tidak menyalahkan Jefri anaknya. Salah sebenar terletak di bahunya sendiri kerana membiarkan perkara yang tidak sepatutnya terjadi itu berlaku. Halimaton berdiri. Air matanya terus mengalir. Dia terus berjalan pantas ke biliknya. “Mak!”, Jefri cuba memanggil emaknya tetapi Halimaton telah masuk ke dalam biliknya dan menutup pintu. Jefri sesal. Dirinya sudah keterlaluan. Kasih-sayang, kelembutan dan kebaikan emaknya diambil kesempatan olehnya untuk melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Dia menggelisah, kecewa terhadap dirinya sendiri. Gusar kerana tidak tahu bagaimana harus menjernihkan semula suasana yang cukup gawat baginya itu. Di dalam bilik, Halimaton menyembamkan mukanya di atas bantal. Dia menangis semahu-mahunya. Isak tangisnya yang perlahan tenggelam di dalam lagu ‘Babe’ nyanyian KRU yang sedang berkumandang di radio di dalam biliknya. Dia benar-benar menyalahkan dirinya dan bukan anaknya Jefri. Dialah puncanya. Air matanya terus mengalir. Kedua-dua anak-beranak itu menyalahkan diri masing-masing. Sepanjang petang dan malam, Halimaton mengurung dirinya di dalam bilik. Jefri di ruang tamu menonton tv sehingga tertidur. Keesokan harinya kedua-dua saling mengelakkan diri di antara satu sama lain. Kalau berselisih pun masing-masing mendiamkan diri. Mereka juga makan tidak dalam masa yang sama dan berdua seperti selalu. Seminggu ini warung makanan yang mereka usahakan tidak dibuka kerana mereka baru pulang dari Pulau Pinang. Sehinggalah lewat petang itu sedang Jefri membasuh motosikal kapcainya di luar rumah. Emaknya menghampirinya sesudah mengambil pakaian yang dijemur di ampaian. “Jef, jangan lupa malam ni ya. Kita kena pegi rumah mak ngah”. “Baiklah mak”. Jefri menjawab sambil cuba melarikan pandangan daripada menatap wajah emaknya yang berdiri dan kemudiannya berlalu dari situ. Memang dia terlupa bahawa pada malam itu mereka akan ke rumah emak saudaranya yang tinggal 6km daripada kampung mereka kerana mak ngahnya iaitu kakak kepada emaknya akan mengadakan kenduri kahwin minggu ini. Sebab itulah juga mereka pulang awal dari Pulau Pinang. Ramai orang kampung bergotong-royong membuat persiapan kenduri kahwin di rumah mak ngahnya pada malam itu. Halimaton berada di dalam kelompok kaum keluarga wanita di dapur, riuh-rendah dengan perbualan, gurauan dan gelak ketawa. Jefri pula di luar rumah, membantu mengatur kerusi di bawah balai jamuan. Setelah kerja di luar siap, Jefri di dalam rumah, berbual-bual dan minum kopi ‘o’ dan makan biskut kering bersama sepupu-sepupunya dan kaum keluarga lelakinya yang lain. Sesekali emaknya muncul membawa hidangan tambahan. Jefri melirik kepada emaknya. Emaknya kelihatan gembira. Halimaton juga mencuri-curi pandang Jefri, anaknya. Dia tahu Jefri sentiasa mengikuti gerak-gerinya di dalam rumah itu. Namun dia juga sedar, Jefri yang memang pendiam bertambah menyepi diri ketika bersama kaum keluarga mereka. Malam telah lewat, telah melepasi dini hari. Rumah mak ngah yang riuh-rendah tadi telah mulai suram, sesuram malam itu. Hampir semua kaum keluarga dan jiran-jiran yang datang membantu tadi telah pun pulang. Jefri dan Halimaton sedang memakai topi keledar untuk beredar pulang ke rumah mereka yang memang agak jauh dari rumah mak ngah itu. Mak ngah Rohani tergesa-gesa menghampiri mereka. “Kau nak pulang Ton? Eh, tido kat sinilah. Dah pukul 1 pagi ni ha. Nak hujan pula!”. “Tak tidorlah Kak Ani. Tak plan nak tidor kat sini, tak bawa baju. Lagi pun rumah tak ada orang. Rasanya sempat sampai ke rumah”, Jawab Halimaton sambil mengikat tali topi keledar di lehernya. “Baiklah kalau gitu. Jefri, bawa motor bebaik. Lembu kat jalan tu banyak. Dua hari lepas, Haji Seman sama Mak Haji Nab…… eeeee teruk dia orang berdua terlanggar lembu waktu malam. Jangan lupa datang awal besok ya!”. Jefri hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Hujan yang rintik-rintik bertukar menjadi butiran-butiran yang kasar. Angin menjadi kencang. Jefri memecut motosikal kapcainya di jalan yang sunyi tidak berlampu itu. Di kiri-kanan jalan hanyalah pokok-pokok getah yang berbaris dengan puncak daun bergoyang-goyang di pukul angin. Halimaton tidak mempunyai pilihan kecuali makin merapatkan dirinya ke belakang Jefri yang menunduk memandu motosikal membelah malam. Buah dadanya melekap-lekap di belakang Jefri yang mulai basah ditimpa hujan. “Hujan lebat mak, kena berhenti… bahaya, lembu banyak!”.Kata Jefri yang memang arif dengan jalan itu. Jalan yang sunyi, gelap dan tidak berlampu. Memang sukar untuk dia terus memandu . Dia tidak nampak lagi jalan di hadapan. Butiran-butiran hujan yang kasar terasa bagaikan mukanya dilemparkan pasir. Jefri memperlahankan motosikalnya dan berhenti untuk berteduh di sebuah warung terpencil di pertengahan jalan. Warung yang hanya menjual makanan di waktu siang. Warung itu ringkas sekali, hanya beberapa meja plastik lusuh yang kerusinya diletakkan di atas meja dan ruang dapur memasak makanan. Warung itu hanya berlantaikan tanah. Tempias hujan yang lebat membuatkan Jefri dan Halimaton beransur ke ruang dapur warung. Kilat sabung-menyabung dan bunyi petir yang silih berganti membuatkan Halimaton gentar. Dia merapatkan dirinya ke tubuh Jefri yang bersandar di dinding warung. Terasa tangan Jefri memeluk tubuhnya. Jefri memeluk rapat tubuh emaknya. Bumbung warung yang diperbuat daripada zink yang masih baru begitu bingit apabila ditimpa hujan. Darah muda Jefri mulai panas apabila emaknya di dalam pelukannya. “Sese… juk Jef”, Halimaton menggeletar. Jefri yang sejak tadi menahan perasaan. Mendakap erat tubuh emaknya, menundukkan kepalanya dan mengucup bibir emaknya. “Jefff……fffff….”, Halimaton mengeluh dan cuba menghindar daripada diperlakukan begitu. Cepat! Halang dia sebelum terlambat! Halimaton berkata pada dirinya sendiri tetapi dia tidak berupaya untuk melarang apabila lidah anaknya menjalar ke dalam mulutnya. Seketika kemudian, Halimaton terasa tangan anaknya melorot ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Jefri menarik rapat tubuh emaknya ke dalam pelukannya. “Sayang mak…..”, Jefri separuh berbisik setelah bibir mereka renggang seketika. Halimaton mendesah dan membalas pelukan anaknya, dia telah terangsang. Halimaton terasa kepalanya berpusing-pusing. Dia mendongak dan mengucup bibir anaknya untuk kucupan kedua dan bibir mereka bertaut lama. Lidahnya menjalar ke dalam mulut anaknya dan dia terasa Jefri menghisap-hisap lidah itu. Halimaton mendesah-desah keghairahan apabila bahagian kangkang mereka berdua kini bergeseran. Tangan anaknya masih di punggungnya dan meramas-ramas punggung yang masih pejal dan kental itu. Sebelah lagi tangan Jefri kemudiannya mencekup celah kangkang emaknya. “Jef”,.Keluh resah Halimaton apabila terasa tangan anaknya bergerak masuk melalui pinggang kainnya dan terus ke dalam seluar dalamnya. Walaupun di luar kerelaan, Halimaton merenggangkan pehanya. “Ahhhh…..Jefffff”, Halimaton melepaskan nafas yang panas di leher anaknya apabila terasa tangan anaknya mengusap taman rahsia di antara celah pehanya. Jefri mengeluh kenikmatan apabila telapak tangannya merasa kehangatan menyentuh cipap seorang perempuan buat kali pertamanya. Dia dapat merasakan betapa rakusnya emaknya mengucup bibirnya sedang tangannya bermain-main di ruang seluar dalam emaknya itu. Cipap emaknya terasa lembab. Jejarinya tersentuh lubang yang berlendir. “Jefri, Jefffff…., jaa…jangan”, Halimaton mendesah, merayu tetapi tidak dapat menahan perlakuan anaknya itu. Desahan yang perlahan terlepas dari mulutnya apabila terasa jari Jefri masuk ke dalam lubang keramatnya itu. Jari Jefri kini berlendir dengan jus berahi dari cipap emaknya. Jarinya keluar-masuk dan keluar-masuk perlahan-lahan di dalam lubang yang terasa panas itu. Dia terdengar emaknya mengeluh lagi. Halimaton hilang pertimbangan diri. Dia menggerakkan punggungnya selaras dengan gerakan jari anaknya. Kepala terasa berat, dia tahu saat kemuncak berahinya akan sampai. Jefri terkejut apabila tiba-tiba emaknya mendesah panjang. Memeluknya dengan begitu erat dan kemas. Emaknya seolah-olah menggeletar, nafasnya kasar dan berombak-ombak. Kemudian pautan tangan tangan emaknya dilehernya longgar dan emaknya terkulai di dadanya. Jefri tidak memahami yang emaknya sudah mencapai kemuncak berahi. Kepala Halimaton masih terasa berat. Dia kelesuan di dalam kedinginan. Tiba-tiba dia tersedar yang batang Jefri masih keras menggesel-gesel pehanya. Dia perlu mengulang perbuatan yang serupa terhadap anaknya pada waktu petang semalam untuk mengelakkan anaknya daripada melakukan sesuatu yang lebih buruk terhadap dirinya. Halimaton menarik zip jean Jefri, menarik sedikit seluar dalam anaknya ke bawah dan memegang batang Jefri yang terjulur keluar, keras bagaikan tiang lampu. Jefri menahan nikmat apabila batangnya dikocok-kocok oleh emaknya. Dia mencium-cium kepala emaknya yang bertudung labuh itu. Bibirnya diketap dan pehanya terasa kejang. Sukar bagi Halimaton mengocok batang Jefri di dalam keadaan berdiri. Dia melutut di hadapan Jefri dan terus mengocok-ngocok batang anaknya itu. Cepat Jefri mencapai puncak, cepatlah semuanya itu akan berlalu. Jefri tunduk melihat emaknya yang bertudung labuh melutut hadapan batangnya. Mengocok-ngocok batangnya betul-betul di hadapan muka emaknya. Berahinya memuncak, dia pernah melihat ‘satu perbuatan nikmat itu’ melalui vcd yang ditontonnya, bacaannya, mendengar cerita daripada kawan-kawannya. Dia ingin merasakannya sekarang! Jefri memegang erat kepala emaknya. Kepala itu ditarik ke kangkangnya. “Jefff……!!!!”, Mata Halimaton terpejam. Batang keras yang berlendir dengan air berahi itu menujah pipi dan hidungnya. Halimaton menyedari kemahuan anaknya! Halimaton cuba mengelak dengan mengetap bibirnya rapat-rapat tetapi tangan Jefri sendiri memandu batangnya ke ruang bibirnya. Halimaton membuka mulut untuk melarang tetapi ruang yang sedikit itu menyebabkan batang anaknya menerobos ke dalam mulutnya yang lembab dan hangat. Jefri bernafas kasar. Memegang kuat kepala emaknya sambil menghenjut-henjut mulut emaknya dengan batangnya yang keras. Emaknya memejamkan mata. Kepala emaknya sedikit mendongak. Emaknya diam kaku, cuma mengangakan mulut, liur emaknya kelihatan mengalir keluar dari pinggir bibirnya. Pemikiran Halimaton kacau. Kedua-dua tangannya memegang erat peha Jefri ketika mulutnya diterokai oleh batang Jefri. Ini adalah pengalaman baru bagi Halimaton, walaupun dia memang tahu perlakuan begini tetapi tidak pernah pun dilakukannya sewaktu bersama Azhar, suaminya dulu. “AaaRRRRRggggghhhhh…….”. Suara Jefri menderam kuat. Pehanya kejang. Dia makin kuat memegang kepala emaknya. Pancutan demi pancutan mani panas meluru masuk ke dalam mulut Halimaton. “Arkkk…..”, Halimaton terasa loya apabila air berahi Jefri mencurah masuk ke dalam mulutnya. “Ekkk…..ekkk….”. Halimaton segera menundukkan kepalanya, meludahkan mani yang banyak dari dalam mulutnya itu ke atas tanah. Kemudian tekaknya terasa masam dan meloya, Halimaton memegang perut. Dia termuntah di hadapan anaknya. Hujan telah mulai reda. Hanya tinggal gerimis yang terus menitis.

    ……………………………………………………………………………………………………………………………….

    “Kusangkakan panas berpanjangan Rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang Dalam tak sedar ku kebasahan…” Begitu sayu lagu itu berkumandang di radio di dalam bilik pada pagi itu. Halimaton siap berpakaian baju kurung sutera berwarna krim untuk ke majlis perkahwinan anak saudaranya iaitu anak perempuan Rohani, kakaknya. Zahir tidak dapat pulang kerana terpaksa bekerja 12 jam pada hari itu di kilangnya di Pulau Pinang. Syafiza awal-awal lagi telah memberitahu mempunyai tugasan di universitinya dan Aina berkursus di Kuantan. Hanya dia dan Jefri sahaja yang akan ke majlis itu. Halimaton melihat dirinya di dalam cermin. Dia merasakan dirinya cukup jelita pada pagi itu. Wajah hitam manisnya yang comel, bertahi lalat hidup antara kening dan telinga kiri. Dia cuba tersenyum sambil memandang cermin. Bibirnya yang berlipstik nipis tetap menggoda tetapi senyuman itu pudar apabila dia teringat kembali kenangan bersama Jefri, anaknya di dalam warung semalam. Entah mengapa hatinya menjadi sebak. “Dalam tak sedar ku kebasahan……….”. Lagu yang mendayu-dayu itu terus menyentuh perasannya. Pintu biliknya yang tidak tertutup rapat itu terkuak sedikit. Dia melihat Jefri sedang serba-salah di sebalik pintu itu. “Mak…..err…er..mak dah siap?”,Jefri bertanya sedikit tergagap. Halimaton menjeling anaknya tetapi tidak menjawab. Dia menyembur perfume ke bahagian tengkuk dan dan bahagian bawah kedua-dua ketiaknya. Keresahan menjelma di jiwanya apabila Jefri melangkah masuk dengan tertib ke dalam biliknya. “Mak dah siap?”. Jefri mengulangi soalan yang sama kerana menyangkakan yang emaknya tidak mendengarnya tadi. Jefri seperti terpegun melihat kecantikan emaknya. Kewangian semburan perfume yang dipakai oleh emaknya juga begitu mengkhayalkan. “Mak……”, Seru Jefri perlahan. Tangannya cuba menyentuh bahu Halimaton. Perbuatan itu sudah cukup untuk membuatkan air mata Halimaton mengalir. Dia menekup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya dan duduk di pinggir katil. Secara tiba-tiba dia tersedu-sedu. Jefri tergamam. Serba-salah di antara untuk terus mendekati emaknya ataupun beredar dari situ. Jefri memang dapat meneka bahawa sedu-sedan emaknya itu tentunya kerana peristiwa semalam dan juga yang sebelum itu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukannya. “Bukan sekejap dengan mu Bukan mainan hasrat ku…”. Perhatian Jefri beralih sebentar kepada radio. Kesayuan lagu itu dan emaknya yang terisak-isak di pinggir katil membuatkan jiwanya menjadi sebu. Dengan perlahan dia beralih dan mula melangkah keluar ke arah pintu untuk keluar. Mungkin itulah cara yang paling terbaik, iaitu meninggalkan emaknya seorang diri. “Jeff……”. Serak suara emaknya memanggil namanya. Langkah kaki Jefri terhenti. Dia berpaling semula melihat emaknya di pinggir katil. Emaknya dengan linangan air mata sedang memerhatikannya. Jefri cuba mengukir senyuman. Emaknya juga tersenyum walaupun air matanya berlinang. Air mata itu terus bengkang-bengkuk mengalir turun melalui pipinya. Halimaton bertekad ingin berterus-terang dengan anaknya. Berbicara dari hati ke hati. Memberitahu tentang salah dan betul. Membawa kembali hubungan mereka ke landasan yang betul, tidak seperti dua tiga hari kebelakangan ini. Dengan tertib Jefri menghampiri Halimaton. Duduk disamping emaknya. Tilam yang tebal itu tenggelam sedikit apabila Jefri melabuhkan punggungnya. Angin daripada kipas angin berdiri di hujung katil sesekali menyapa tubuh kedua-dua beranak itu. “Jef”. “Ya mak, ada apa mak?”, Jefri menanti dengan debaran tentang apa yang ingin diluahkan oleh emaknya. Di lihat bibir comel emaknya bergerak-gerak tetapi masih tidak ada perkataan yang keluar. Dia terus merenung, memerhatikan wajah emaknya. Wajah yang cukup comel dengan tudung labuh berwarna krim. Hati Halimaton berdebar, tambahan pula direnung begitu oleh Jefri. Isi hati yang ingin diluahkannya itu cuma terhenti di tekaknya, tidak dapat diluahkan. Sehinggalah dia merasakan Jefri mendakapnya dan mengucup bibirnya. Sekali lagi Halimaton tenggelam di dalam lautan berahi. “Jef…Jef…!!!!!!”. Halimaton kelelahan, dia cuba menolak tubuh Jefri, anaknya. Tenaga Jefri sungguh luar biasa, tubuhnya tidak bergerak sebaliknya dia mendakap tubuh emaknya semakin rapat dengannya. Mata Halimaton terbuka lebar apabila Jefri tunduk ke arah wajah hitam manisnya yang comel. Raut wajahnya menggambarkan kebimbangannya, dia tidak mahu apa yang dialaminya sebelum ini berulang kembali. Bibir comelnya sedikit terbuka. “Jeff….tolonglah, dengarlah cakap mak ni”. Dia cuba melarang di dalam keresahan kepada Jefri anaknya, namun semuanya itu tidak mengubah keadaan, bibir Jefri menyentuh bibirnya yang nipis lembut, perlahan. Halimaton mendesah tidak terkawal, tangannya masih cuba menolak dada Jefri, tolakan yang tidak bermaya dan tidak memberi kesan. Tangan Jefri memaut pinggang emaknya, dengan perlahan tubuh emaknya dibaringkannya di atas katil bertilam tebal dan bercadar berwarna merah hati itu. Apabila tangannya mulai meraba-raba punggung emaknya, Halimaton pasrah dan cair di dalam pelukannya, tangan emaknya mengusap-usap perlahan dadanya. Lidah Jefri melintasi ruang bibir Halimaton dan menyentuh lidah emaknya di dalam mulut yang terasa panas. Rangsangan yang diberi oleh kucupan anaknya menjadikan Halimaton makin tidak keruan. Lidah Jefri menggila di dalam mulut emaknya sambil nafas kasar emaknya yang tercungap-cungap kerana kekurangan udara. Jari jemari Jefri terus melepaskan geram meramas-ramas punggung emaknya yang sederhana besar itu. Perasaan Halimaton kini perlahan-lahan berubah, keberahian sudah mempengaruhi dirinya. Tangannya ke belakang tubuh sasa anaknya dan memeluk erat. Dia tidak berupaya lagi menghalang apa yang sedang dialaminya di saat itu. Kepala Halimaton terasa beralun. Sentuhan demi sentuhan anaknya begitu menikmatkannya, membakar jiwanya. Kakinya menggelinjang seolah kepanasan. Hanya satu ungkapan yang bertali arus di kepalanya. Sudah! Sudah! Sudah! Tetapi api berahi sudah membakar dirinya. Sudah terlambat untuk dipadamkan. Tangan Jefri merungkaikan tudung labuh emaknya, menarik ke atas anak tudung berwarna krim yang dipakai oleh Halimaton dan terlerailah rambut pendek paras bahu yang diikat tocang , menyingkap baju kurung suteranya ke atas kepala Halimaton. Terserlahlah dua gunung pejal yang berbungkus bra yang berwarna coklat air. Tangan Jefri terus menjalar ke buah dada yang kelihatan berombak-ombak. Jefri bukan seorang yang berpengalaman di dalam perlakuan begitu. Tetapi apa yang ditontonnya entah berapa ratus kali di dalam vcd dengan berbagai-bagai tajuk, menjadi panduan untuk dia melakukannya. Halimaton terasa sentuhan angin nyaman dari kipas angin berdiri yang menunggul di hujung katil, berhembus membelai kedua-dua gunung pejalnya apabila bahagian atas tubuhnya telah terdedah. Bibir mereka renggang seketika untuk mengambil udara. Halimaton terasa tangan Jefri di belakangnya, terkial-kial mencari cakuk branya. Bra coklat air yang melindungi buah dadanya itu akhir longgar, dilepaskan oleh Jefri ke lantai dipinggir katil, bra itu jatuh berdetak tetapi di telinga Halimaton bunyi itu bagaikan sebuah batu besar yang terhempas ke tanah. Air mata Halimaton mulai mengalir. Ini tidak mungkin berlaku! Ini semua di luar adab di antara emak dan anak! Namun kehendak jiwanya yang kosong selama ini harus dipenuhi! Tangan anak lelakinya membelai sedang tubuhnya yang sekian lama kegersangan! Seketika tadi dia akan ke majlis perkahwinan tetapi tubuhnya kini di dalam pelukan anak lelakinya! Mengapakah ini terjadi? Jefri terlihat air mata emaknya dan merasakan air mata itu adalah air mata kerelaan dan bukan sebaliknya. Emaknya sepatutnya tidak menangis lagi setelah apa yang berlaku di antara mereka sehari dua ini. Tangannya menyapu air mata emaknya. Terus menyapu air mata yang mengalir di pipi dan turun ke leher emaknya. Halimaton terasa sentuhan lembut anaknya itu begitu nikmat. Kepalanya terdongak apabila Jefri menyembamkan muka ke tengkuknya yang jinjang. Dirasakan Jefri menggigit halus lehernya, kemudian bibir panas lembab anaknya itu turun ke dada dan mengulum puting buah dadanya yang kecil dan menegang sejak tadi lagi. Bibirnya menghisap-hisap puting buah dada itu sambil tangannya meramas-ramas sebelah lagi buah dadanya. Halimaton terawang-awang di dalam keberahian. Dia tidak dapat lagi membezakan di antara waras dan sebaliknya, tentunya tidak apabila sudut yang tersembunyi di antara kedua pehanya mulai merasa gatal nikmat, lendir berahi mulai berkumpul dan lemah mengalir dari terowong gersangnya. Kakinya mulai mengangkang dan sebelah kakinya disilangkan ke belakang anak lelakinya. Tidak pernah terlintas di hati Halimaton yang anak lelakinya akan mengisi ruang yang sepi di dalam dirinya. Jauh sekali dimimpikannya bahawa tuntutan batinnya akan membawa dirinya ke dalam dakapan anaknya setelah sekian lama dia bertahan dari godaan, cubaan dan cabaran. Kesucian yang selama ini dipertahankannya hancur berderai. Jari Jefri mencari-cari zip kain dan menariknya turun perlahan-lahan. Kain batik sutera Halimaton terbuka di bahagian belakang menampakkan kain dalamnya yang berwarna coklat. Dia berhenti seketika, menanti sebarang larangan daripada emaknya. Hanya kedengaran desahan emaknya yang bermata kuyu dengan rambut terhurai di atas bantal. Jiwa Jefri membara dibakar nafsu. Sebelah tangannya memeluk kemas tubuh emaknya, dada mereka melekap, buah dada emaknya terpenyek di bawah dadanya. Jefri menarik turun kain batik sutera emaknya dan melambakkannya di hujung katil, kain dalam Halimaton kemudiannya terlonggok di atas kain batik sutera itu. Kini tubuh emaknya hanya dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna hijau pucat. Dengan tergopoh-gapah Jefri membuka t-shirt dan melucutkan jean yang dipakainya. Tubuh remajanya yang tegap kerana aktif bersukan hanya tinggal seluar dalam berwarna biru gelap. Batangnya keras tegang di dalam seluar dalam itu. Jefri segera merangkul emaknya. Dia mengomol tubuh emaknya yang hanya berseluar dalam sahaja itu, seperti dirinya juga. Tangannya terus mengusap-usap celah peha emaknya di atas seluar dalam nipis yang menampakkan alur yang lembab. Emaknya menggeliat penuh berahi. Mulut emaknya tercungap-cungap mengeluarkan nafas yang panas sambil sesekali mengucup-ngucup bibirnya. Seluar dalam Halimaton ditanggalkan oleh Jefri. Tubuh emaknya yang telanjang kini terhidang di hadapannya. Matanya bersinar berahi, dia bagaikan tidak percaya realiti ini. Jefri mula terbayang perlakuan-perlakuan yang dilihatnya di dalam vcd. Batangnya semakin tegang dan keras. Dia menyembamkan mukanya ke celah peha emaknya. Bau yang sedikit hanyir dapat dihidunya, dia mengeluarkan lidahnya dan menjulurkannya di alur cipap emaknya yang membengkak lembab itu. “Arrrr……hhhhhhkkkkk…..”. Halimaton menggeliat bagaikan ikan haruan di atas pasir. Matanya terpejam rapat. Dia belum pernah dijilati di situ sebelum ini. Jefri terus menjilat-jilat cipap emaknya sambil tangannya mencapai buah dada emaknya dan terus meramas-ramas buah itu. Halimaton mengerang kerana terlalu nikmat. Erangannya menjadi kasar, punggungnya terangkat-rangkat. Tangannya meramas-ramas kain cadar sehingga renyuk. Dia menggeletar, pehanya kejang. Pehanya mengepit kuat kepala Jefri. Dengan satu keluhan yang kasar, akhirnya dia terkulai dengan kakinya menggeletak. Halimaton mengeluh perlahan, kepuasan, menyedut udara sambil meletakkan tangannya di atas dahi. Dadanya berombak-ombak. Dia benar-benar kelesuan mencapai puncak nikmat yang tidak pernah dirasainya. Tidak terasa olehnya pehanya telah dikuak oleh Jefri. Tidak perasan olehnya yang Jefri sudahpun menghunuskan batangnya ke mulut cipapnya. Bagaikan orang yang tersentak dari lamunan, dia merasakan sesuatu yang keras dan tumpul menembusi lubang cipapnya. “Jefff!!!!!!!!!!!!”. Terpacul suara Halimaton, tetapi sudah terlambat. Dirinya kini disetubuhi oleh anaknya sendiri, Jefri. Jefri terdongak kenikmatan apabila batangnya terendam di dalam cipap emaknya. Ketat dan licin rasanya. Kenikmatan yang dirasakannya tidak dapat digambarkan. Rasa ketakutan yang amat sangat mula menjelma di hati Halimaton ketika cipapnya sedang dihenjut oleh Jefri. Dia cuba menggoyang-goyangkan punggungnya untuk mengeluarkan batang anaknya itu dari dalam cipapnya, namun perbuatannya itu menyebabkan batang itu makin dalam menusuk ke dalam cipap itu. Jefri semakin kuat menghempap dan menghunjam batangnya ke dalam cipap emaknya, pengalamannya yang pertama itu membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Lubang sempit cipap emaknya seolah-olah mencengkam batangnya. Kemutan demi kemutan otot cipap itu begitu menikmatkan. Tangannya menekan kuat tilam di kiri dan kanan pinggang Halimaton. Punggung sasanya bergerak gagah ke depan dan ke belakang. Dia telah hampir ke kemuncak. Halimaton dapat merasakannya. “Pancut luar Jeff….. tolong keluarkan……cepat!!!!!!”. “Harrrrrggggggghhhhhhhhhhhh………”. Jefri sempat mencabut keluar batangnya dari cipap emaknya. Batang itu terangguk-angguk sebentar sebelum memancutkan air mani yang bertali arus ke atas buah dada, perut dan di atas bulu nipis ari-ari emaknya. Tubuh tegap Jefri rebah di atas tubuh emaknya. Kepalanya menyembam di atas buah dada emaknya. Halimaton memeluk Jefri dan tangannya menarik kepala Jefri rapat ke buah dadanya. Bibir Halimaton mengorak senyuman lemah apabila Jefri mendongak merenungnya. Jefri membalas senyuman itu, mengesot ke atas dan mengucup lembut bibir emaknya. Mereka berpelukan. Dari corong radio berkemundang lagu syahdu ‘Januari’ nyanyian Glenn Fredly. “Kasihku….. sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan kerana kita berbeda………”. Dakapan Jefri dan Halimaton semakin erat. Mereka terlena di dalam dunia yang mereka cipta sendiri. Dunia yang berbeza dari tabii kemanusiaan. Suatu hubungan cinta yang terlarang.

    ……………………………………………………………………….

    “Jefri”, Halimaton berkata sambil mengusap-usap dada anaknya. “Jef tahukan…., kita tak boleh buat perkara macam ni”. Tubuhnya yang telanjang bulat sedang didakap erat oleh anak lelakinya Jefri. Jefri mencium-cium tengkuknya sedang tangannya memilin-milin puting kecil yang kini lembut di atas buah dadanya yang pejal kemas, hitam manis. Air mani Jefri sudah mulai cair di atas buah dadanya, perutnya dan dicelah bulu ari-arinya yang nipis. Tiupan angin dari kipas angin berdiri di hujung katil mencelah sejuk ke celah kangkangnya yang telah dicerobohi buat pertama kalinya setelah sekian lama gersang. “Jef tahu mak tapi Jef sayangkan mak. Mak cantik, mak baik. Jef tahu perkara macam ni salah mak. Tapi Jef tak dapat tahan nak peluk mak, nak cium mak, nak beritahu yang Jef sayangkan mak”. Sebelah kaki Jefri di atas kain dalam emaknya yang berada di atas kain sutera krim. Kain-kain itu terperenyok terhempap oleh kaki Jefri. Seluar dalam hijau pucat emaknya yang ditanggalkan tadi kelihatan tergulung lesu di atas lantai tidak jauh dari bra coklat air yang telungkup kaku di atas simen membeku. “Kalaulah orang tahu Jef”. “Takkan ada orang yang tahu mak”. “Tapi Jef…..”. Jefri mengucup bibir emaknya sebelum dia dapat menghabiskan ayat. Dia mencium rambut kusut emaknya yang terurai di atas bantal menutupi sebahagian wajah comelnya, turun ke tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri dan kemudiannya turun semula ke bibir emaknya yang hangat itu. Sekali lagi emaknya cair di dalam pelukannya. Kucupannya dibalas lemah oleh emaknya. Lidah mereka bergeseran mesra. “Jefri,”Halimaton terus memujuk setelah bibir mereka renggang, “Dengar cakap mak ya”. “Mengapa mak?”. Halimaton serba-salah untuk mengucapkannya, tidak selepas apa yang telah mereka lakukan tadi. “Jefri, kita tak boleh lagi ulangi apa yang telah kita buat”. Jefri cuba berkata sesuatu tetapi tangan jari telunjuk emaknya dengan lembut diletakkan dibibirnya, meminta dia diam. “Dengar cakap mak ya. Jangan buat lagi”. Kedua-dua mereka terleka sebentar mendengar lagu yang sedang rancak dialunkan di radio di tepi almari hias Halimaton. Radio yang menjadi teman setia emaknya selama ini di dalam bilik itu. Tidak pernah bosan menghiburkan hatinya yang kesepian. ”Senang percaya Si Jeffry Dia ditipu lelaki enang pula berubah hati Kerna ditipu emosi Menipu sana dan sini Tanggung kandungan sendiri Bila problem dah menggunung Tak ada yang dapat tolong Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu lagi…” “Dengar tu, Jeff tak boleh percaya…….suka tipu pompuan!”. Halimaton bergurau sambil mengoyang-goyangkan dagu anaknya Jefri dengan jari ibu dan telunjuknya. Buah dadanya berombak-ombak apabila dia ketawa kecil kerana terasa lucu mendengar lagu itu. “Eh tipu Tipah je tapi Halimaton…… Jef tak pernah tipu”. Jefri ketawa perlahan sambil mengucup-ngucup bahu emaknya yang telanjang itu. “Kalau tipu mak…….mmmmmmmmmmmmmm”. Cepat saja jari Halimaton mencubit peha anak lelakinya itu, membuatkan Jefri mengaduh nakal. Batangnya yang belum lembut sepenuhnya tergesel dengan tangan emaknya. Jefri membalikkan tubuhnya kembali meniarap di atas tubuh telanjang emaknya. Buah dada emaknya kembali terpenyek di bawah dadanya yang sasa itu. Mata mereka bertentangan semula, Jefri ingin mengucup bibir emaknya lagi.Tiba-tiba,terdengar deruan enjin motosikal di luar rumah. Halimaton dan Jefri tersentak. Halimaton menolak tubuh Jefri dengan kasar, cepat-cepat mengambil baju sutera krimnya dan menutup buah dada sedangkan bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah masih terdedah. Pehanya dirapatkan. Jefri bingkas ke tepi katil tergopoh-gapah memakai jean tanpa sempat menyarung seluar dalamnya. Jefri bergegas ke tingkap, diintainya melalui tingkap itu untuk memastikan siapa berada di luar rumah mereka. Yang mengacau kemesraan di antara mereka berdua tika itu. “Apek Hong Keat, mak!”. “Siapa?”. Dada Halimaton masih berdebar-debar. Kerisauan terpancar di wajah comelnya. “Apek Hong Keat!”. “Apek Hong Keat……… dia hantar barang gamaknya. Kau pergi tengok Jef!”. Jefri segera keluar dari bilik emaknya sambil menyarungkan t-shirtnya. Dia menapak pantas ke pintu hadapan dan membuka selak pintu. Sekilas pandangannya, matanya sempat melihat emaknya keluar dari bilik dengan berkembankan tuala dan menghilang ke dalam bilik air. “Aton!Aton!….allo…Aton aaaaa!!!!!”. Cina kurus separuh usia itu melaung-laung memanggil Halimaton di depan halaman rumah. Di belakang pelantar motosikalnya kelihatan kampit beras, tepung, susu, telur dan lain-lain lagi yang selalu dihantar ke rumah mereka untuk dibuat nasi lemak untuk dijual di warung mereka. “Ya apek?”. “Lu punya mak mana?”. “Wa punya mak mandi, lu anta barang ka apek?”. “Ya la, itu hali wa mali, lumah tatak olang!”. “Ooooo itu hali, kita ada kat Penang, belum balik lagi”. Apek Hong Keat mula memunggah barang-barang dari pelantar motosikalnya dan meletakkannya di hadapan pintu. Jefri pun pula memindahkan barang-barang itu sedikit melepasi pintu rumah di ruang tamu. Sekejap lagi barang-barang itu akan dibawanya ke dapur. “Selonok ka kat Penang, Jefli ?”. Tanya Apek Hong Keat sambil menyapu peluh di dahinya. Sebelah tangannya lagi menggaru-garu perut nipisnya. Dia hanya bersinglet dan berseluar pendek. Topi keledarnya masih di kepala dan tidak diikat. “Memang best la kat sana !”. Jefri menjawab sambil tersenyum, pinggangnya terasa perit kerana mengheret dua kampit beras yang di hantar oleh Apek Hong Keat. “Wa pun ada sedala kat Penang, itu wa punya tok punya mak punya anak sedala”. Penerangan yang diberi oleh Apek Hong Keat itu memeningkan kepala Jefri. “Lu selalu pigi Penang ka apek?”. “Talak selalu la, mana ada sinang, kedai sapa mau tingok. Setahun sikali ada laaaaaa…..pigi Pesta Pulau Pinang”. Setelah bayaran dibuat, Apek Hong Keat pun berlalu. Jefri mengubah barang-barang yang dilonggokkannya di ruang tamu tadi ke dapur. Pintu bilik emaknya tertutup rapat. “Jef…..kau mandi cepat, kita dah lewat ni!”. Laung emaknya dari dalam bilik. Selepas mandi, Jefri dengan cepat memakai semula pakaian tadi. Emaknya telah siap menunggu di ruang tamu dengan berpakaian baju batik sutera berwarna hijau muda. Emaknya ayu sekali pada pandangan matanya. “Eh? Mak tukar baju ya….sebab apa tak pakai baju yang tadi?”. Halimaton tidak menjawab melainkan hanya menjeling tajam kepada anaknya Jefri. Sepanjang perjalanan dengan menaiki motosikal ke rumah kakaknya, Rohani. Tubuh Halimaton begitu hampir dengan belakang anaknya Jefri. Buah dadanya bergeser-geser dengan belakang anaknya dan sesekali melekap pejal ke belakang anaknya apabila Jefri menekan brek. Jefri pula di sepanjang perjalanan itu begitu kerap menekan brek. Halimaton merasa dirinya seperti di alam remaja semula. Tidak pernah dibayangkannya perasaan begini akan muncul semula di dalam hidupnya sesudah dia berkahwin, dan apa tah lagi sesudah dia menjadi janda kerana takdir. Apabila tidak dapat mengawal perasaannya, dia mendakap erat tubuh Jefri, anaknya membuatkan Jefri menggeliat kegelian apabila terasa sepasang gunung pejal emaknya melekap erat di belakangnya. Cuaca begitu baik pada pagi itu. Tiada sebarang tanda ianya akan hujan seperti semalam walaupun tanah di sekeliling rumah kenduri kelihatan lembab dan berlumpur akibat hujan lebat malam tadi. Orang pun belum lagi ramai kerana masih awal lagi, belum pukul 10 pagi. “Abang Jefri, tak nampak kami ke?”. Satu panggilan manja kedengaran dari tepi rumah. Kelihatan sepupunya Nuraishah dan di sebelahnya sedang tertunduk malu, Hartini anak Makcik Seha. “Eh….nampak…..!”. Jefri sedikit gelabah. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah emaknya. “Nampak Aishah ke…. atau nampak orang yang kat sebelah Aishah?”. Nuraishah ketawa nakal mengusik Jefri. Dia adalah sepupu kepada Jefri iaitu anak kepada Rohani, dia juga sebaya dengan Hartini iaitu sama-sama di dalam tingkatan lima di sekolah menengah di kampung mereka. Mereka berdua memang berkawan baik. Hartini makin tersipu-sipu, tangan lembutnya menolak malu tubuh Nuraishah. Mata Jefri merenung Hartini. Hartini berbaju kurung merah jambu yang berkilat. Tudung kepalanya juga merah jambu. Imbas bra yang dipakai menutupi buah dada sederhananya yang comel itu jelas kelihatan menongkat pejal di sebalik kain baju merah jambu yang dipakainya. Hartini tinggi lampai orangnya, lebih tinggi daripada Nuraishah. Kulitnya putih melepak dan matanya coklat menawan kerana keluarga di sebelah emaknya berasal dari Selatan Thailand. Matanya yang bersinar kecoklatan itu kelihatan sungguh menawan, tambahan pula bibirnya yang merah asli. “Dah lama sampai Tini?”. Halimaton menegur Hartini. Entah mengapa hatinya tidak merasa senang apabila Jefri memberi perhatian kepada Hartini. “Mak kau datang tak?”. “Baru saja sampai Makcik Aton”, Hartini menjawab lembut, masih malu dengan Jefri. “Mak ada kat dalam”. “Jef, kalau kau nak berbual dengan Aishah dan Tini, berbuallah dahulu. Mak nak masuk ke dalam”. Halimaton berkata kepada Jefri. Dari isyarat matanya yang membayangkan dia tidak senang Jefri berhenti di situ bersama kedua-dua gadis remaja itu. Tetapi, Jefri tidak dapat membaca gerak mata emaknya. Seketika kemudian, Halimaton berada di dalam bilik pengantin di tingkat atas rumah kayu sederhana besar itu. Kakaknya, Rohani memintanya melihat apa yang perlu diperbetulkan untuk mencantikkan lagi bilik pengantin yang dihias serba ungu itu. Pengantin perempuan tidak ada di rumah kerana pergi ke bandar untuk berdandan di sebuah salun kecantikan. Dari tingkap bilik pengantin, Halimaton dapat melihat Jefri sedang berbual-bual dengan mesra terutamanya dengan Nuraishah. Hartini lebih banyak tersipu-sipu dan kurang bercakap. Halimaton menggelisah apabila melihat Jefri begitu. Mungkinkah dia cemburu? Hatinya berkali-kali menolak perasaan itu, tidak mungkin dia cemburu apabila anak lelakinya berbual-bual dengan perempuan lain! Dia melihat cermin. Walaupun di dalam usia 40an, dirinya masih lagi cantik. Tubuhnya sederhana sahaja. Wajahnya comel dengan bertahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Senyumannya tetap menawan, tetapi entah mengapa dia tidak berasa senang apabila Jefri begitu mesra dengan Hartini. “Mak!”. Halimaton tersentak apabila Jefri tiba-tiba muncul di pintu bilik pengantin mengusung beberapa kotak bungkusan hadiah untuk pengantin. “Mak Ngah suruh Jef hantar hadiah-hadiah ni ke bilik pengantin”. “Letak kat sini Jeff”. Halimaton menunjukkan tempat beberapa bungkusan hadiah yang disusun rapi di pinggir katil. Jefri meletakkan hadiah-hadiah yang dibawanya itu di tempat yang ditunjukkan itu. Dia sedikit kelelahan. Air peluh turun melalui batang hidung Jefri ketika dia memerhatikan bilik pengantin yang cantik dihias serba ungu itu. Tambah pula dilihat emaknya terbongkok-bongkok membetulkan jambangan bunga di atas katil pengantin. Punggung sederhana besar emaknya itu diperhatikan dengan ghairah. Jefri mendekati emaknya, membongkok dan memeluk tubuh emaknya dari belakang. Buah dada emaknya di ramas-ramas. Batang kerasnya menikam-nikam punggung sederhana besar yang pejal emaknya itu. “Jeff!!!!!!!!!”. Halimaton terperanjat, segera berpusing dan bibirnya pula segera dikucup sambil tubuhnya dipeluk erat oleh Jefri anaknya. Hangat terasa muka anaknya di mukanya. Lidah mereka bergeser-geseran. Halimaton terasa dia yang memiliki Jefri sekarang, bukan Hartini. Jefri menarik emaknya sehingga tubuhnya tersandar di dinding yang agak terlindung dari pintu bilik pengantin dengan emaknya masih di dalam pelukannya. Dengan perlahan Jefri menarik turun zip seluarnya, batangnya yang menegang segera meleding keluar dari celahan zip itu. “Hisap mak”. Desah Jefri sambil menekan bahu emaknya supaya melutut di hadapannya. Halimaton tergamam. “Isssh….nan…nanti orang datang…”. Namun begitu, dia merendahkan tubuhnya. Sambil melutut, dia memegang batang anaknya, lidahnya menjilat kepala dan di bawah leher di mana kepala dan batang bercantum. Hatinya berdebar-debar! Jefri mendesah kenikmatan sambil matanya mengawasi pintu bilik pengantin yang terbuka, manalah tahu. Halimaton mulai mengulum batang anaknya. Batang keras lelakinya itu dikulum separuh di dalam mulutnya. Dia menghisapnya perlahan-lahan dengan mata yang terpejam. Dia tidak lagi kaku membatu seperti di dalam warung pada malam itu. Pengalaman baru baginya itu begitu cepat dipelajarinya. Jefri melihat dengan berahi emaknya yang hitam comel berkulit hitam manis, bertudung labuh dan berbaju batik sutera berwarna hijau muda sedang melutut dan menghisap batangnya. Bahkan tangan emaknya meramas-ramas lembut buah zakarnya. Pipi emaknya kembung dengan tujahan batangnya. Dia mendesah sambil bertambah terkangkang menahan kegelian dan memegang kepala emaknya. Halimaton terangguk-angguk menghisap batang anaknya. Dia tahu, Jefri tidak boleh bertahan lama. Tangannya kembali memegang peha Jefri untuk mengimbang badannya yang sedang melutut itu. Mulutnya terus mundur-maju di sepanjang batang anaknya itu. Jefri mahu menghenjut kuat-kuat mulut emaknya tetapi dia cuba menahan diri, membiarkan emaknya melakukannya. Dilihatnya emaknya mengeluarkan batangnya dari mulutnya. Emaknya mengocok-ngocok batangnya di hadapan wajahnya yang comel itu. Dia mendongak memerhatikan wajah anaknya ketika dia melakukan itu semua. Emaknya kemudian dengan perlahan memejamkan mata, mengulum dan menghisap batangnya lagi. Tangan emaknya terus mengocok-ngocok batangnya dengan kuat. Akhirnya Jefri tidak dapat lagi bertahan. Tubuh Jefri kejang, dia merasa kepalanya berpusing. Dia menggeletar menggigit lidah untuk menahan daripada menderam kenikmatan. Punggungnya bergerak ke depan dan ke belakang. Kepala Halimaton tersentak sedikit ke belakang apabila terasa pancutan air mani anaknya yang hangat mengenai lelangit mulutnya, mulutnya tetap mengulum batang anaknya. Pancutan seterusnya terus ke tekak membuatkan dia tersedak seketika. Pancutan yang berturut-turut kemudiannya menyebabkan dia tertelan sebahagian dari air mani itu. Air mani Jefri yang melimpah itu membanjiri mulut emaknya. Sebahagian darinya meleleh keluar dari tepi bibirnya dan jatuh ke atas buah zakar anaknya. Halimaton juga merasa ketegangan di kedua-dua bibir cipapnya yang membengkak dan telah lama lembab, pehanya dikepit-kepit kegatalan di dalam kenikmatan. Dia melepaskan nafas perlahan-lahan sambil menikmati puncak nikmatnya sendiri ketika batang hangat berlendir anaknya berada di dalam mulutnya. “Abang Jefri……….”. Kedengaran suara Nuraishah yang menghampiri bilik itu. Jefri kelam-kabut memasukkan batangnya yang masih tegang dan berkilat dengan kesan liur emaknya itu ke dalam jean dan menarik zip. Terkial-kial dia. Halimaton segera berdiri dan menyapu-nyapu bibirnya yang melekit-lekit dengan air mani anaknya itu dengan tangan. Dia segera ke katil pengantin, membongkok dan berpura-pura melakukan sesuatu. Nuraishah menapak masuk ke dalam bilik membawa sebahagian lagi hadiah yang kakaknya terima. Dilihatnya Jefri sedang menyusun hadiah-hadiah di dalam bilik itu. Kakaknya seorang pekerja kilang jadi ramailah kawan-kawan sekerja yang telah memberi hadiah kepadanya lebih awal terutama yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinannya. Halimaton sedang membongkok mengubahsuai kedudukan jambangan bunga di atas bantal peluk di atas katil itu. Dia berpaling dan memberi senyuman kepada Nuraishah walaupun mulutnya masih terasa kebas kerana menghisap batang anaknya di dalam bilik pengantin itu sebentar tadi.Lipstik nipis dibibirnya telah hilang dan tentunya tidak disedari oleh Nuraishah. “Lahhh… Abang Jefri kenapa lama sangat kat atas….?. Ni ha…. ambik hadiah-hadiah ni. Nanti turun bawah ya sebab ada lagi yang nak kena bawa naik ke atas”. Nuraishah meletakkan barang-barang itu berhampiran dengan Jefri. Jefri dan emaknya saling lirik-melirik pandangan dengan debaran kenikmatan yang belum pudar di dada mereka berdua.

    …………………………………………………………………..

    …………………………………………………………………..

    Punggung emak yang membulat dibaluti kain batik itu bergegaran apabila tubuhnya terhenjut-henjut ketika dia membasuh mukanya dengan air di dalam bilik air. Hujung t-shirt putih yang dipakai oleh emaknya longgar ketika dia berkeadaan begitu, menampakkan perutnya yang hitam manis. Tali bra yang berwarna hitam jelas kelihatan di belakang emaknya di sebalik t-shirt hitam itu. Pinggang seluar dalam yang berwarna hitam itu menjadi perhatian Jefri. Ketika Halimaton membongkok itu dia terasa badannya dihempap dari belakang. Dapat dirasainya nafas hangat dilehernya ketika tubuhnya dipeluk dari belakang. Terasa juga olehnya bibir lembab yang mencium tengkoknya dan mengucup lama di bawah telinganya. Suatu benda yang keras menekan rapat dialur punggungnya. Apabila dia menggerak-gerak punggungnya, batang itu makin keras menempel di punggungnya. “Jefriiiii…….” Mata Halimaton bersinar lebar ketika dia menoleh ke belakang, terkejut melihat Jefri, dibelakangnya. “Mak, Jef tak tahan le mak” Mimpi hangat rakusnya bersama Hartini membuatkan Jefri benar-benar ditenggelami nafsu. Ingatan ketika emaknya menghisap batangnya di dalam bilik pengantin juga membuatkan batangnya keras dan kebas. “Maksu dan paksu kau kat dalam bilik tu!” “Mereka tidur.” “Kalau mereka tersedar?” Jefri tidak berbicara lagi, peluang ini harus diambilnya, segera! Jefri menekan tubuh emaknya dengan lebih kuat, perlahan-lahan mengisar-ngisar batangnya di punggung pejal emaknya. Sebelah tangannya memeluk pinggang emaknya dan sebelah lagi menyelak kain batik emaknya dari belakang ke atas pinggang. Terdedahlah punggung sederhana besar yang dibaluti oleh seluar dalam berwarna hitam. Dada Jefri berombak keghairahan. “Jangan Jef……tak baik.” Halimaton cuba merayu sambil memejamkan matanya dan mengetap bibir. Dia sendiri mulai dikocak nafsu. Keinginan untuk merasai sesuatu yang hanya dirasainya semula dua tiga hari kebelakangan ini bersama anaknya Jefri timbul semula, keinginan seorang perempuan dari seorang lelaki. Tangan Jefri mengusap cipap emaknya di kelangkangnya. Dari tepi seluar dalam tangannya menjalar masuk ke dalam seluar dalam dan menggosok-gosok cipap emaknya itu yang basah kerana baru dibasuh setelah membuang air. Sebelah tangan yang lain menekan tubuh emaknya supaya membongkok lebih rendah. Emaknya terpaksa menahan dari rebah dengan menekan kuat tebing kolah mandi. Tekanan Jefri itu membuatkan punggung emaknya meninggi dan rapat ke celah kelangkang Jefri yang terus mengisar-ngisar batangnya di punggung yang pejal berbalut seluar dalam hitam. Halimaton cuba menolak tubuh Jefri dari atas belakangnya tetapi anaknya menekan belakangnya dengan lebih kuat. Jari-jemari Jefri yang berada di dalam seluar dalamnya mula menguak-nguak bibir cipapnya yang telah melembab. Jari-jemari itu menggaru-garu di sepanjang alur cipapnya dan menyentuh kelintiknya membuatkan Halimaton mendesah antara terpaksa dan ghairah. Lendir ghairah menjadi pelicin di antara cipapnya dan tapak tangan anaknya, Jefri. Halimaton mengasak punggung comelnya ke belakang, cuba menolak anaknya. Tangan Jefri memegang tengkuknya menekannya ke bawah untuk seketika dan kemudian, dia memegang rambut emaknya dan merenggutnya sehingga kepala Halimaton terdongak. “Jeff….Jefff……sakit tau!” Jefri tidak memperdulikannya, dia telah ditenggelami oleh nafsu serakah yang memerlukan pelampiasan. Dia menolak kepala emaknya supaya memandang ke depan, betul-betul di atas kolah mandi. Emaknya memalingkan mukanya, memandangnya tajam dan geram. Sekali lagi dia menolak muka emaknya semula supaya menunduk. Buah dada Halimaton terayun-ayun. Sebelah tangan Jefri menjangkau buah dada emaknya dan meramas-ramas buah dada itu dari atas t-shirt yang dipakainya. Tangan Jefri memegang pinggang seluar dalam emaknya dan menariknya turun. Punggung pejal sederhana besar emaknya yang hitam manis itu terdedahsehingga membuatkan Jefri menelan liur dan tubuhnya kesejukan keghairahan. Bibir cipap emaknya kelihatan terkepit di antara kedua pehanya di dalam keadaannya yang menonggeng itu. Cipap itu basah dan mengembang. Jefri menurunkan seluar pendeknya, batangnya terpacak di belakang punggung emaknya. Dia merapatkan dirinya ke punggung emaknya. Batangnya menujah-nujah dan kemudiannya melintang keras di alur punggung emaknya, sehingga dia mendesah kenikmatan. “Aaaahhhh sedapnya mak!” “Tak baik Jef….buat mak cam ni.” Jefri mulai mencium-cium emaknya. Tangannya mengusap-usap cipap emaknya yang telah kembang dan berlendir itu. Emaknya pula menggeliat-geliat, antara sedar dengan tidak menggeser-geser punggungnya dengan batang anaknya. Halimaton juga telah dilanda badai nafsu, mukanya ditoleh ke belakang dan peluang ini diambil oleh Jefri untuk mengucup mulutnya, dia mendesah apabila lidah anaknya menjalar masuk ke dalam bibirnya. Jari Jefri mulai menjolok lubang cipapnya yang berlendir, sehingga dia tidak dapat berdiri dengan betul kerana kenikmatan dan kegelian. Dia sedikit terhoyong-hayang. Sebelah tangannya ke belakang, cuba menolak perut anaknya untuk mengimbangkan badannya yang sedang tertonggeng itu, tangannya itu terpegang batang anaknya yang keras bagaikan besi itu. Jefri tahu yang emaknya tidak akan melarangnya lagi, emaknya mendesah dan menggoyang-goyangkan badannya ketika jarinya keluar masuk ke dalam cipapnya yang lencun berlendir itu. Punggung emaknya tergesel-gesel dengan batangnya yang keras membuatkan dia sendiri makin tidak tertahan gelora. Jefri membetulkan diriannya dan menekan batangnya masuk ke dalam cipap emaknya dari belakang. “Aaaahhhhhh…….aarrk….”Halimaton mendesah apabila terasa batang keras anaknya mencerobohi lubang lendir cipapnya. Kepalanya terdongak dengan mata yang terpejam, bibirnya diketap-ketap. Tangannya menekan kuat tebing kolah mandi. Jefri menghenjut kasar lima, enam kali. Buah zakarnya berlaga-laga dengan punggung emaknya yang sederhana, comel dan pejal. Emaknya mendesah-desah dan terpekik perlahan, menahan nikmat. Kini Jefri menghenjut cipap emaknya perlahan-lahan dan menekan batangnya dalam-dalam ke dalam cipap emaknya yang sempit, licin dan berdenyut-denyut itu. Tangan Jefri memegang pinggang emaknya. Betapa ghairahnya di memerhatikan emaknya menonggeng sambil ke dua-dua tangannya menekan kolah mandi. Kain batik emaknya di atas pinggang. Dia memerhatikan batangnya yang sudah berlendir dengan air cipap itu keluar masuk cipap emaknya dari belakang. Punggung emaknya bergegar-gegar ketika dia menghenjut, buah zakarnya berlaga-laga nikmat dengan punggung emaknya. Jefri mendakap emaknya dari belakang, membiarkan batangnya terendam dalam cipap hangat emaknya. Kedua-dua tangannya melepaskan pinggang emaknya dan menusuk masuk ke bawah t-shirt emaknya. Dia mengepal-ngepal buah dada emaknya yang berbungkus bra itu. Telapak tangannya kemudian masuk ke bawah bra dan meramas-ramas gunung pejal sederhana besar milik emak kandungnya itu. “Jefffffff………”Halimaton mendesah kesayuan dalam keghairahan. Buah dada emaknya di ramas geram, punggung Jefri terus bergerak kasar ke depan dan belakang menghentak cipap emaknya dari belakang. Dia terdengar emaknya mendesah kasar dan badan emaknya seakan-akan menggeletar, punggung emaknya melawan gerakan keluar masuk batangnya. Jefri terus menghentak-hentak batangnya dengan kuat. Satu desahan yang panjang disertai dengan nafas yang kasar keluar dari mulut emaknya. Kaki emaknya kejang dan kemudiannya lemah. Jefri sendiri tidak dapat lagi menahan diri, dengan satu hentakan sepenuh tenaga, dia mencabut batangnya. Air maninya terpancut laju ke atas belakang emaknya, di atas t-shirt dan kain batik. Pancutan yang seterusnya mercik ke permukaan punggung emaknya yang telah lembab dengan peluh. Untuk seketika waktu kedua-dua menahan nafas dengan dada yang berombak-ombak. Kedua-duanya kelelahan. Jefri melihat emaknya longlai lemah dengan perlahan terduduk dan bertenggong di tepi kolah mandi. Muka emaknya berpeluh. Kedengaran bunyi suara tangisan budak dari bilik Syafiza, tempat Maksu Suzana dan Paksu Jalil tumpang bermalam. “Jeff keluar dulu mak!” Jefri melangkah keluar dari bilik air setelah cepat-cepat menaikkan seluar. Menapak perlahan melintasi pintu bilik Syafiza dan kemudiannya masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik air, Jefri terdengar curahan air, emaknya sedang membersihkan diri. Sebentar kemudian terdengar pintu bilik Syafiza dibuka. “Belum tido lagi Kak Aton?”Suara Maksu Suzana menegur emaknya. “Kakak ke bilik air, siapa yang menangis?”Suara emaknya pula kedengaran. “Asyraf, nak susu.” Paksu Jalil berbual-bual dengan Jefri di atas pelantar di bawah pokok di luar rumah sementara menantikan isteri dan anak-anaknya bersiap-siap untuk pulang ke Ipoh pada pagi itu. Sebahagian dari barang-barang telah dimasukkan ke dalam kereta. “Bagaimana dengan permohonan untuk melanjutkan pelajaran tu Jef, dah dapat tawaran ke belum?” “Setakat ni belum lagi, tapi ada antara kawan-kawan Jef yang dah dapat tawaran.” “Keputusan SPM Jef pun bagus. Paksu rasa tak lama lagi tentulah dapat tawaran tu.” Paksu Jalil ingin menduga perasaan Jefri tentang cadangannya dan isterinya untuk menjodohkan Halimaton dengan Abang Salim, jiran mereka di Ipoh. “Kalau Jef dah ke universiti nanti tentulah mak Jef akan kesorangan kat kampung, tak begitu Jef?” Jefri mengangguk-anggukkan kepalanya. Di dalam hatinya, dia telah dapat meneka ke arah mana perbualan mereka ini ingin dibawa oleh Paksu Jalil. Apa yang dibualkan oleh Maksu Suzana dan emaknya semalam masih diingatinya dan juga apa yang berlaku di antara dia dengan emaknya di dalam bilik air juga kembali menerpa ke ingatannya dan membuatkan batangnya keras. “Paksu rasa Jef tentu tak de halangan kalaulah mak Jef berkahwin semula kan!” Malam itu lagu “Babe” berkemundang perlahan di dalam bilik Halimaton, dia duduk kegelisahan di pinggir katil. Memakai baju kelawar berwarna kelabu. Duduk diam tunduk merenung lantai, sambil telinganya menghayati senikata lagu itu. Perasan tak muram air muka? Eh…mungkin tidak kerana ku dah kau lupa Jauh di mata….apatah lagi hati Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri Oh patutlah lagu dah tak semerdu Puputan bayu dah tak senyaman dulu Kupasti kerana tiada pelengkapnya Ketiadaanmu dirasa Halimaton sedang memikirkan tentang perbincangannya dengan Suzana, sesekali dia teringatkan kemesraan semalam di dalam bilik air di antaranya dan Jefri. Lagu itu terus menemaninya di dalam bilik. Oh babe, ku masih menyinta Oh babe, ku masih setia Pilu…lara…hiba dijiwa Kelabu di kalbuku Oh babe, ku makin tersiksa Oh babe, ku makin terasa haru Bisakan disembuh andainya kau disisiku Oh babe ku masih perlukanmu Malam itu Halimaton keresahan. Setelah keluarga Jalil pulang ke Ipoh, Jefri sedikit murung dan tidak banyak bercakap. Halimaton tahu, perubahan Jefri itu tentu ada kaitannya tentang dirinya yang ingin dijodohkan dengan Salim, usahawan yang menjadi jiran kepada keluarga Jalil di Ipoh. Halimaton sendiri telah memikirkan perkara ini sejak semalam, selepas dia dan anaknya mengulangi perbuatan mereka di dalam bilik air. Selepas itu dia tidak dapat tidur. Dia mengakui pada dirinya yang dia amat menikmati apa yang dilakukannya bersama Jefri selama ini. Dia tidaklah begitu tua, keinginan dan nafsunya adalah normal bagi wanita-wanita yang sebaya dengannya. Persoalannya, sampai bilakah hubungan gelapnya dengan Jefri, anak kandungnya sendiri akan berterusan? Sampai bilakah? Jefri masih belum tidur. Di dalam biliknya dia berbogel di kain selimut. Jefri melancap perlahan-lahan di bawah kain selimut itu, mengingatkan kembali saat-saat ghairah dia bersama emaknya. Sehinggalah dia mendengar tapak kaki emaknya, masih belum tidur. Pintu biliknya yang tidak berkunci itu ditolak perlahan. Halimaton menguatkan semangatnya, dia masuk ke bilik Jefri. Dia melihat Jefri berbaring berselimut tidak berbaju. Dia tidak menyedari yang Jefri bertelanjang bulat di bawah kain selimut itu. Perasaannya bercampur-campur, namun dia perlu bercakap dengan Jefri tentang perkara itu, oleh kerana Jefri menjauhkan diri darinya sejak pagi tadi dan menyendiri di dalam bilik sepanjang hari. Halimaton duduk di pinggir katil Jefri. Dia tersenyum memandang Jefri yang bersinar matanya memandang dirinya. Memegang tangan anaknya dan meramas-ramasnya mesra, ramasan seorang emak kepada anaknya. “Jef, mak tahu Jef tahu tentang apa yang dicakapkan oleh Maksu Suzana kepada emak.” Jefri hanya mendiamkan diri, ramasan dan genggaman tangan emaknya itu membuatkan batangnya yang sedia keras kini menjadi-jadi tegangnya di bawah selimut. “Mak rasalah sudah sampai masanya Jef punya seorang ayah.” Jefri tidak berkata apa-apa, dia tidak berminat untuk berbincang tentang perkara itu pada ketika itu. Dia menarik perlahan tangan emaknya ke bawah selimut dan meletakkannya di atas batangnya yang keras. Emaknya tidak menarik tangannya, tidak berkata apa-apa atau membuat apa-apa. “Hisap mak.” Jefri mendesah perlahan. “Kita tak boleh lagi buat macam ni Jef.” Kata Halimaton, namun suaranya kini serak dengan perasaan ghairah di dalam dirinya sendiri. Halimaton mulai mengurut dan meramas batang Jefri perlahan. Menggenggam-genggam batang itu dan melancapnya lemah. Jefri menggeliat kenikmatan diperlakukan demikian sehingga dia tidak dapat lagi menahan diri, menolak kepala emaknya turun tetapi emaknya mengeraskan leher tidak mahu mengikuti kemahuannya. “Jangan buat cam tu kat mak, tak baik,” Halimaton berkata lembut, suaranya gementar. Di dalam debaran yang kencang di dadanya, Jefri tahu emaknya akan melakukannya juga. Oleh kerana itu dia mendiam dirinya, mendesah dan menggeliat perlahan, cuba menahan diri supaya tidak memancutkan air maninya. “Tidak baik kita selalu buat begini kan Jef?” Kata emaknya, kegugupan. “Jef tahu mak.” Halimaton terus cuba menasihatkan Jefri tentang betapa buruknya apa yang telah mereka lakukan. Cuba membetulkan hubungan mereka semula di landasan yang sihat dan berharap apa yang telah terjadi biarlah berlalu, tidak berulang semula. Namun bagi Jefri, nasihat emaknya itu tidak meyakinkannya, tambahan pula ketika tangan emaknya masih menggenggam dan melancapkan batangnya perlahan-lahan di bawah selimut. Setelah seketika melancapkan batang anaknya, Halimaton menarik nafas dan memasukkan kepalanya di bawah selimut, Jefri mendesah kegelian apabila terasa nafas panas emaknya di batangnya. Terasa lidah lembut emaknya mulai menjilat-jilat perlahan di atas kepala zakarnya dan kemudiannya mengulum batangnya. Jefri menekan turun belakang kepala emaknya dan mulai menghenjut batangnya keluar masuk ke dalam mulut Halimaton. Halimaton mengeluh kasar kerana dia juga mulai merasakan cipapnya berlendir. Jefri menggeliat, cuba membayangkan yang batangnya sedang dihisap oleh Hartini seperti di dalam mimpinya tetapi ternyata emaknya yang sedang melakukannya. Di dalam dirinya timbul perasaan ini semua tidak sepatutnya terjadi di antara dia dan emaknya tetapi perasaan bersalah itu hanya membuatkan batangnya bertambah tegang dan keras di dalam mulut lembab emaknya. Tangannya meraba kepala emaknya di bawah selimut, kepala itu di atas perutnya. Dia mengusap kepala itu sedang emaknya menghisap batangnya. Kain selimut yang menutupi kepalanya emaknya turun naik mengikut gerakan kepala Halimaton menghisap batang anaknya. Halimaton mendesah perlahan apabila rambutnya diusap Jefri. Mulutnya menghisap batang anaknya perlahan-lahan ke atas dan ke bawah ketika tangan anaknya mengusap-usap kepalanya yang berambut paras leher itu. Lidah emaknya menjilat-jilat kepala zakar Jefri yang berada di dalam mulutnya. Jefri dapat merasakan kepala zakarnya menyentuh kerongkong emaknya ketika batangnya dikulum dalam-dalam. Kepala zakarnya kemudian menongkat lelangit mulut emaknya. Keluhan kenikmatan terkeluar dari bibir Jefri ketika dia menutup matanya, cuba menahan kegelian dan kenikmatan sambil tangannya terus mengusap kepala emaknya. Nafas kasarnya bertalu-talu terpacul dari ruang bibirnya ketika emaknya terus mengulum-ngulum batangnya. Jefri menggeliat keghairahan, tangannya menekan kepala emaknya ke atas dan ke bawah menghisap batangnya. Emaknya hanya membiarkan perlakuannya itu dengan merenggangkan mulutnya. Jefri sudah hampir memancutkan air maninya. Halimaton mengangakan mulutnya ketika anaknya menekan kepalanya turun naik berkali-kali pada batangnya. Perlakuan itu semakin kasar, Halimaton terangguk-angguk semakin laju di batang anaknya. Jefri tidak dapat menahan diri lagi. “Aaaahhhhh…….makkkkkk…..!!!!” Dia menggelepar sambil memancutkan bertalu-talu air mani yang panas ke dalam mulut emaknya. Tangannya lesu melepaskan kepala emaknya di bawah kain selimut. Halimaton mengeluarkan kepalanya dari kain selimut. Tersipu-sipu menutup mulutnya yang penuh dengan air mani anaknya. Dia berdiri dan melangkah cepat keluar bilik dan terus ke dapur. Di dalam kelesuan, Jefri mendengar emaknya meludah air maninya ke dalam sinki dan berkumur mulut. Di dalam bilik Halimaton menggelisah seorang diri, cipapnya masih basah. Kegatalan dan ketidakselesaan kerana gelora di dalam dirinya yang belum mencapai kepuasan. Dia meramas buah dadanya sendiri dari atas baju kelawar yang dipakainya, suara desahan perlahannya kedengaran di dalam biliknya itu. Apa yang berlaku di antara dirinya dan anaknya Jefri semalam di dalam bilik air dan sebentar tadi dibayangkannya semula. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap cipapnya dan memainkan kelintitnya. Punggungnya terangkat-angkat seiring dengan gerakan jarinya sendiri. Buah dadanya terus diramas-ramasnya. Dia mendesah tertahan-tahan, kakinya kejang. “AAAAAaaarrrkkkk……aaahhhhhhHHHHHHHHHh.” Halimaton mencapai puncak sendiri. Dia terkulai di atas katil di dalam biliknya. Matanya terpejam sambil mulutnya tercungap-cungap. Tangannya terus mengusap-usap lemah cipapnya yang tebal berlendir.

    Radio di dalam bilik Halimaton berkumandang perlahan. Dia kelelahan setelah melayani nafsunya. Berat bebanku..meninggalkanmu Separuh nafas jiwaku…. sirna Bukan salahmu…..apa dayaku Mungkin cinta sejati tak berpihak.. pada kita Mata Halimaton terkebil-kebil menatap siling rumah. Dia kesal dengan apa yang telah berlaku di antaranya dan Jefri. Dia bertekad untuk menghentikan semuanya ini. Dia juga tahu ianya bukannya mudah. Cadangan Suzana untuk menjodohkannya dengan Salim akan ditimbangkannya sehalus-halusnya. Hanya dengan berkahwin semula, dia akan mempunyai seorang suami, seorang lelaki yang akan memenuhi kekosongan hidupnya, zahir dan batin. Jefri pula akan mempunyai seorang ayah. Dengan ini kehidupan mereka akan kembali normal, fikirnya. Sekurang-kurangnya dia perlu berbuat sesuatu untuk mengelakkan perhubungan terlarang di antaranya dan Jefri berpanjangan. Dia harus berkahwin semula. Itu tekadnya! Lagu nyanyian Glenn Fredly terus menemani Halimaton yang masih terkebil-kebil melayan perasaan. Kasihku..sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan karena kita berbeda Dengarkan dengarkan lagu… lagu ini Melodi rintihan hati ini Kisah kita berakhir di Januari Selamat tinggal kisah sejatiku Oh….. pergilah……….

    Jam menunjukkan sudah hamper 8.00 malam, Ramli berkhayaal di atas katil, di luar chaletnya kedengaran suara anak2 kecil bermain .. riuh rendah bunyinya ..namun itu tidak mengganggu khayalan nya .. biasalah kanak2. anak2nya pun begitu juga .. Ramli lega kerana kelmarin dia telah menghanatar anak2nya kerumah ibu mereka yang telah pun berkahwin semula dengan kekasih mayanya semasa mereka masih lagi berkahwin. Tinggallah ramli memelihara anak2nya yang sedang membesar itu .. dgn persefahaman pabila cuti sekolah giliran jandanya itu pula menjaga anak2 mereka ..

    Terasa bosan hidup bersendirian ramli mengambil keputusan utk pergi bercuti dan menempah chalet di Pantai Merdeka Sg petani … Nak release tension ..

    Sedang dia berkeadaan begitu .. tetiba hand setnya mendendangkan lagu Hotel California .. tahulah dia ada sms yg masuk .. dibiarkannya selesai lagu itu an dia membuka message tersebut terpampang nama Salina .. dgn sms ringkas .. U kat mana ? .. Sp.. Y? ringkas jawapan Ramli .. I wanna c U .. ada problem ..need ur help .. where r u now ? ..I ada kat hotel seri Malaysia SP .. OK I’ll fetch u there..wait 4 my call ringkas jawapan ramli kepada Salina.

    Ramli bergegas mengunci pintu dan menuju ke kereta utk bertemu Salian di hotel S M'sia… Dipendekkan cerita ramli membawa salina ke suatu restoran dan mereka berbual sambil makan.. What’s ur problem? Tanya Ramli … I gaduh besar dgn Zamri ..I found out dia ada secret lover .. then kami gaduh ..dia ceraikan I ..jelas salina ..Oh!! my goodness but Y ? .. kat sini tak sesuai nak cerita ..can we go some where else yg selesa ?… Ok lets go to my chalet ..ajak Ramli..OK ..Lets go jwb Salina ..

    Sepanjang perjalanan dari SP ke Pantai Merdeka mereka tidak banyak bercakap Cuma sekali sekala salina mengeluh dan menarik nafas panjang .. U sabar lah .. apa pun u piker dengan akal yg waras sebelum bertindak ..pujuk Ramli ..

    Di dalam chalet .. Salina menceritakan segala permasalahan yang menghantui hidupnya bersama zamri selama ini.. dan pada Ramlilah tempat dia mencurahkan perasaannya..

    Salina telah diceraikan oleh Zamri kerana salina dapat tahu Zamri ada menjalinkan hubungan sulit dgn perempuan lain .. dan mereka bergaduh besar sehingga tertalak lah Salina pada tengahari tadi .. Salina menyembamkan mukanya ke dada ramli dan menangis sepuasnya .. Ramli hanyalah bertindak sebagai a good listener ..sambil membelai rambut Salina ..cuba untuk memujuknya dan menenangkan hati Salina …

    Setelah reda .. dan semangatnya pulih .. Salina senyum dan menatap Ramli ..I lega dah terlepas dari neraka rumahtangga I .. I nekad tak akan kembali padanya lagi .. zI juga bernasib baik sebab kami belum punya anak .. kalau tak susah jua I nak buat keputusan kata Salina lagi.. Apa pun keputusan u , I harap u buat dgn kerelaan u ..bukan kerana dendam atau marah ..tegas ramli .. I know jwb Salina .. Ok lets go for a walk at the beach ajak Ramli ..kita nikmati kesegaran bayu di pantai ..heheheh seloroh Ramli .. degan tenang Salina bersetuju ..

    Kenapa u tak nak remarried Ram ? Tanya Salina sambil mereka berpimpinan tangan menusuri gigi pantai .. Ramli menarik nafas panjang dan tidak menghiraukan soalan salina tadi ..

    Mereka kembali ke bilik dan menukar pakaian mereka Ramli hanya berkain saja dan memberikan sehelai lagi kain kepada salina dan T shirtnya kerana Salina telah tinggalkan beg pakaiannya di Hotel S M'sia.

    Bukan tak nak kawin…. tapi…..belum fikirkannya…nanti bila dah sampai masa…agaknya….I fikirkanlah. balas Ramli.

    Tapi…u tak tahu….tak semestinya bila dah kawin tu…mesti bahagia…. Salina bersuara sambil jarinya bermain-main di jemari ramli yang dipegangnya. Kenapa pulak Ina cakap macam tu….. tanya Ramli Contohnya Ina sendiri….walaupun dah kahwin hampir setahun…tapi Ina rasa tak bahagia….. terang Ina sambil tangannya tersu bermain-main dengan hujung bantal. Tak bahagia….tak bahagia macam mana tu…I tengok Ina biasa je….tiap-tiap hari datang sekolah nampak enjoy je…. Balas Ramli Salina secara berterus-terang menceritakan masalah ketidakpuasan dalam hubungan seks dengan suaminya. Walaupun dari segi lahirnya Ina kelihatan biasa je…tapi sebenarnya Ina tak pernah merasa puas dalam hubungan seks….Ina pun tak tahu..mengapa….husband Ina macam tak kisah…dia hanya mementingkan kepuasannya saja….. jelas Salina berterus-terang tanpa segan silu lagi.

    Ramli hanya mendengar dan dalam fikirannya mula memikirkan sesuatu yang selama ini dipendamkan sahaja dalam hatinya. Memang sebagai seorang lelaki yang sempurna Ramli tertarik juga kepada Salina yang sejak akhir-akhir ini menjadi begitu rapat dan bertambah manja dengannya. Sesampai mereka di Chalet setelah puas berjalan ..mereka sama2 merebahkan badan di atas katil .. keadaan salian sudah tenteram dan tidak mahu memikirkan masalahnya lagi . dia merasa lega dan tenang bila berada dalam dakapan Ramli tadi ..

    Di atas katil salina meletakkan kembali mukanya ke dada sasa ramli ..

    Ramli tersenyum dan merasa sedikit terangsang mengenangkan disebelahnya ini Salina yang telah pun terbebas keiginannya untuk memiliki Salina hamper tertunai .. Tubuh seksi Salina dengan kulit cerah yang gebu halus itu memang menjadi idamannya. Bibir halus dan buah dadanya yang mekar segar memang menjadi pertaruhan keinginannya untk dinikmati. Ina bersabar je le…nak buat macam mana…. … Ina bersabar le…… Bisik Ramli sambil memegang bahu Salina dan menenangkannya. 

    Sebaik sahaja terasa tangan Ramli memegang bahunya Salina menoleh dan melihat mata Ramli yang juga merenungnya. Tanpa disedari Salina merebahkan tubuhnya ke atas paha Ramli sambil memeluk erat Ramli.

    Tiba-tiba Salina menggerakkan tubuhnya dan terlentang mengadap ke atas. Mata mereka bertentangan lagi. Perlahan-lahan tangan Salina bergerak ke atas dan melingkari leher Ramli .  Ram ….Ina nak berkawan dengan u….Ina nak bersama u untuk berbual-bual…tak lebih dari itu….boleh kan….. jelas Salina berterus-terang . Apa salahnya….i pun memang tak ada kawan….apa salahnya kalau Ina suka… balas Ramli.. Ramli terus memeluk pinggang Salina dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya membelai-belai rambutnya dengan lembut. Salina melentukkan kepalanya ke atas dada Ramli menikmati belaian lembut yang tidak pernah dirasainya sebelum ini walaupun telah hampir setahun bersuami tetapi sekarang telah diceraikan pula . Hujung jarinya bergerak-gerak di atas dada Ramli yang bidang dan tidak memakai baju itu. Mereka tidak banyak bercakap kita jgn bicara pasal u kita cerita pasal lain kata ramli pada salina …… Tak payah cakap….. balas salina semakin manja. sambl terus di belai rambut dan pinggang Salina. Macam ni pun tak apa….Ina suka macam ni….. Salina bersuara dengan penuh manja dan hujung jarinya terus bermain-main di dada Ramli.

    Ramli memberanikan dirinya dengan merayapkan tangannya dari membelai rambut ke arah telinga dan leher Salina. Hujung jarinya bermain-main di bahagian telinga dan kemudian merayap ke arah pangkal leher. Tubuh Salina kelihatan bergerak-gerak menahan kegelian ..Gelilah….. Salina menegur. Ramli terus juga merayapkan hujung jari jemarinya bermain dengan telinga dan ke pangkal leher Salina. ….Ina nak bersama u…sebab Ina rasa sunyi dan ina perlu berada bersama seorang yang mengerti dan not attached….. balas Salina semakin manja dan berterus-terang.

    Ramli membetulkan tubuhnya dan menarik sedikit tubuh Salina yang meniarap di atas tubuhnya. Sebahagian tubuh Salina menghempap dadanya manakala sebelah paha Salina menindih paha Ramli yang hanya dibaluti oleh kain sarungnya sahaja. Perlahan-lahan Ramli merangkul tangannya memeluk tubuh Salina. Tubuh Salina yang menindih tubuhnya terasa begitu mesra sekali. Tidak disedarinya batang zakar mula membengkak keras. Apatah lagi apabila sesekali dilanggar oleh paha Salina, sambil dia menggerakkan pahanya dan menyebabkan batang zakarnya yang sudah keras itu melanggar paha Salina yang menindihnya. Salina membetulkan tubuhnya mendakap di atas tubuh Ramli.

    Terasa sesuatu yang begitu keras menekan-nekan pahanya. Salina menggerakkan pahanya sedikit dan batang zakar Ramli semakin kuat tertekan ke arah pahanya.

    Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tubuh Salina ke atas dan bibir mereka hampir bertemu. Manakala pahanya digerakkan sedikit menyebabkan batang zakarnya kini berada di celah kedua-dua paha Salina. Kain yang dipakai oleh Salina terselak sedikit hingga ke pangkal pahanya menyebabkan batang zakar Ramli terasa hangat menekan pangkal pahanya, dia terasa batang zakar Ramli menekan hangat di bahagian sulitnya walaupun masih di lapisi oleh kainnya.

    Ramli tidak mempedulikan kata-kata Salina. Bibirnya segera merapati bibir Salina dan perlahan-lahan tangannya bergerak ke belakang leher Salina. Perlahan-lahan bibir itu dikucupnya dan sebelah lagi tangannya memeluk tubuh Salna lebih rapat ke tubuhnya. Salina seperti tidak dapat berbuat apa-apa, terus menerima bibir Ramli. Lidah Ramli yang dirasanya merayapi bibibrnya terasa begitu lembut bermain-main di luar bibirnya yang halus itu.

    Tangan kiri Ramli terus menarik leher Salina ke arahnya dan mulut mereka bertaup rapat. Salina tidak sedar bilakah lidah Ramli menyusup masuk ke dalam mulutnya dan merayapi lidahnya dengan begitu lembut. Salina membalas sambil memasukkan tangannya pula ke bawah leher Ramli. Mereka berkucupan dengan saling berbalas menyedut lidah masing-masing. Kedengaran sedikiti suara dengusan manja dari celah-celah bibir Salina sambil tangan kanannya bergerak ke arah dada Salina yang menekan di dadanya. Tubuh Salina diangkatya sedikit membolehkan tangannya menyentuh buah dada yang montok dan gebu itu. Suara dengusan manja Salina semakin kedengaran

    Mata Salina semakin layu dan hanyut apabila tangan lembut Ramli meramas-ramas lembut buah dadanya. Ooooo…… suara manja Salina kedengaran. Matanya semakin layu dan bibibirnya kembali menangkap bibir Ramli dan lidah Ramli dukulumnya dengan lebih kuat. Ramasan tangan Ramli di dadanya membuatkan rangkulannya semakin kuat.

    Ramli menggerakkan pahanya dan membuka sedikit paha Salina. Perlahan-lahan kain Salina ditariknya lebih ke atas dan menyebabkan bahagian pangkal paha Salina terdedah tepat di atas zakarnya yang keras itu dan ditutup oleh seluar dalam nipisnya sahaja. Perlahan-lahan tangan Ramli bergerak ke bawah dan membuka ikatan kain sarungnya. Dengan menggunakan kakinya kain sarung itu di tolaknya ke bawah dan kini batang zakarnya terpacak menegak di antara paha Salina.

    usahhhlaaahhhh….kita sembang je….. suara manja Salina semakin kedengaran walaupun leher Ramli terus dipeluknya lebih erat. Bibirnya mengulum seperti orang kehausan. Ramli membetulkan posisinya sehingga kedua-dua paha Salina berada di kiri kanan tubuhnya. Perlahan-lahan Ramli mengerakkan batang zakarnya dan meletakkan tepat di atas alat sulit Salina yang dibatasi seluar dalam nipis itu yang dirasanya telah basah dan licin.

    Seluruh batang zakarnya dibiarkan ditindih oleh alur rekahan alat sulit Salina. Bibir Salina terus dikucupnya diselanggi dengan menghisap lidah yang lembut itu. Sambil tangan kanannya terus meramas-ramas lembut buah dada Salina yang gebu dan kemas itu.. Namun Salina terus membalas kucupan lidah Ramli malah sedutannya menjadi semakin ghairah. Pahanya bergerak-gerak apabila terasa seluruh batang zakar Ramli yang keras itu terasa menekan seluruh alur kemaluannya yang terasa basah itu.

    Ramli menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah menyebabkan seluruh batang zakarnya bergesel di sepanjang alur rekahan kemaluan Salina. Batang keras itu menggelungsur ke atas dan ke bawah di sepanjang alur kemaluan yang hangat itu. Geselan itu diteruskan sambil tangannya terus meramas buah dada Salina yang montok gebu itu.

    ..janganlah macam niiii.. Ina …takut….. Salina terus merengek dengan suara yang semakin manja sambil punggungnya bergerak sama mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah lurah kemaluannya.

    Perlahan-lahan Ramli menyelak tepi seluar dalam Salina yang nipis itu dan menggerakkan kepala zakarnya masuk ke bawah seluar dalam itu. Terasa alur lurah kemaluan Salina telah basah dan hangat.

    Batang zakarnya ditolak lagi sehingga hampir semua berada di dalam seluar dalam Salina dan tepat menekan di seluruh alur rekahan kemaluan Salina. Batang yang keras itu digerakkan perlahan-lahan di celah alur yang licin dan hangat itu ke atas dan ke bawah.

    Ina takuttt…. nanti kita terlanjur…Ram … Salina terus merengek apabila batang keras itu menggesel seluruh alur rekahan kemaluannya. Pahanya bergerak-gerak mengikut geselan batang zakar itu sambil mulutnya terus mengulum lidah Ramli dengan rakus sekali.

    Ramli terus meramas buah dada mekar itu sambil tangan kirinya mencengkam belakang punggung yang gebu itu sambil menolak dan menarik meneruskan geselan yang meningkatkan syahwatnya itu. Salina terus merengek dengan penuh manja dan membiarkan punggungnya bergerak mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah alur kemaluannya.

    Ina suka tak?….. bisik Ramli sambil menarik lebih kuat sedikit punggung Salina ke arah batang zakarnya. .rengekan manja Salina berterusan apabila semakin kuat Ramli menggesel batang zakarnya di celah alur kemaluannya yang hangat dan licin itu.

    Best tak?….. Ramli terus mengusik Salina sambil mengangkat punggungnya menyebabkan kepala zakarnya sesekali menojah lubang kemaluan Salina yang sempit itu. Kemudian diteruskan menggesel di seluruh celah alur yang hangat dan lencun itu.

    Oouccchhhh….. ..ooooo….Ina tak tahan. rengekan Salina sambil terus menerus merangkul leher Ramli dan mengulum lidahnya dengan rakus. Bahagian alat sulitnya terasa begitu hangat dan ghairahnya meningkat akibat geselan berahi yang merangsangkan itu.. Kepala zakarnya yang kembang dan keras itu dibiarkan berada di pintu lubang yang hangat itu. Bibirnya mula mencari bibir Salina dan mereka berkucupan dengan hangat sekali.

    Salna meragkul leher Ramli dengan lebih kuat manakala pahanya terbuka lebih lebar dan terasa kepala zakar sudah berada sendat menutup pintu lubang kemaluannya yang semakin hangat dan ghairah dengan syahwatnya yang semakin meninggi. Lidah Ramli dihisapnya dengan rakus sambil mulutnya mengeluarkan bunyi-bunyi kenikmatan.

    …Ina tak tahan….  rayu dan rengekan Salina berterusan tetapi punggungnya terus bergerak mengikut irama gerakan kepala zakar Ramli yang menekan di pintu lubang kemaluannya.

    Ramli terus menggerak-gerakkan kepala zakarnya di pintu lubang kemaluan Salina yang sempit dan hangat itu. Biji halus di sudut atas kemaluan Salina bergsel semakin kuat dengan kepala zakar Ramli. Lidahnya dikulum oelah Salina dengan begitu rakus sekali walaupun dia terus merengek-rengek manja.

    Salina terus merengek-rengek apabila kepala zakar Ramli yang keras itu mengesel biji halus yang sangat sensitif di sudut atas kemaluannya. Ina suka tak i buat macam niii. sambil terus menggerakkan kepala zakarnya menggesel biji halus yang menjadi semakin licin dan keras itu.

    Salina terus merengek manja dan matanya terus layu..

    pleaaaase…. Ram . Ina ni still dlm edah . Salina merengek semakin manja sebaik biji halusnya terus digesel dengan lebih kuat oleh kepala zakar Ramli. Masuklah sikit….sikit je….dah masuk nanti kita stop kat kepala jer ….. bisik Ramli terus menggesek dengan lebih kuat. Tak mauuu.pleaaaaase ..stoplah….Ina tak tahannnnn…oooo…geliiiiii.pleaseeee …stop….. Salina terus mengerang sambil merayu. Mahu tapi malu ..Punggungnya bergerak-gerak mengikut rentak geselan kepala zakar Ramli yang terus menekan dan menggesel biji halusnya.

    Abang masuk sikit je….ok?… Ramli terus mengusik dan terus menggesel biji halus yang menyebabkan seluruh tubuh Salina mengeliat kenikmatan. Tak mauuu…janganlah …jangan masukkk….kita tak boleh buat macam nii …geliiiii…..tak tahannn….Salina merengek maja dan tubuhnya bergerak-gerak menggeliat kenikmatan.

    Tiba-tiba Ramli menolak perlahan-lahan tubuh Salina rebah mengiring ke sisnya dan dia membetulkan posisi tubuhnya mengiring menghadap tubuh Salina. Kedua paha Salina terbuka dan sebelah kakinya diangkat dan diletakkan di atas pinggang Ramli . Ini menyebabkan kemaluan Salina yang dibaluti seluar dalam nipis yang basah licin itu menghadap kepala zakar Ramli yang tegak menghunus ke arahnya. Sambil tangannya meramas lembut buah dada yang montok itu bibirnya melekap ke bibir mekar dan mereka berkulum lidah dengan begitu ghairah. Mata Salina layu separuh terpejam manakala tangannya merangkul leher Ramli dengan erat.

    Salina terus mengulum lidah Ramli tetapi membiarkan tangannya digerakkan ke bawah ke arah paha Ramli . Akhirnya jari-jarinya tersentuh kepala zakar Ramli . Salina tersentak apabila sebaik sahaja jari-jarinya mula memegang kepala zakar yang keras dan kembang itu.

    Auuu….. terkeluar suara manja Salina. Why….Ina..apa pasal…. Tanya Ramli sambil mencium leher Salina dan tangannya kembali meramas perlahan-lahan buah dada yang montok dan pejal itu. Besarnyaaaa…… balas Salina dengan suara seperti separuh terkejut. Takde lah..biasa je….Ina peganglah betul-betul…. Bisik Ramli ambil terus meramas lembut buah dadanya.

    Salina menggerak-gerakkan jarinya di sekitar kepala zakar yang keras kembang itu. Kemudian jarinya turun ke bawah sedikit ke arah batang yang terasa begitu hangat. Perlahan-lahan jarinya melingkari batang keras yang padat itu tetapi seluruh jarinya tidak dapat melingkari sepenuhnya. .besarnya u punyaa… suara Salina separuh terkejut dan tangannya terus cuba menggenggam batang zakar itu.. Terasa jari jemari yang lembut itu menggenggam hangat batang padunya dan perlahan-lahan bergerak dari hujung kepala zakarnya menuju arah ke pangkal. Sebaik sahaja sampai di pangkal batang zakarnya Salina melepaskana genggamannya dan merangkul leher Ramli.

    .panjangnya u punyaaaa…… Salina terus melingkari tangannya di leher Ramli membiarkan buah dadanya diramas lembut. Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan memegang batang zakarnya lalu di letakkan tepat di atas alur rekahan kemaluan Salina yang basah dan licin itu. Perlahan-lahan kepala zakarnya digerakkan di atas alaur rekahan yang dilapisi oleh seluar dalam nylon nipis yang dipakai Salina. Kemudian tangan Ramli bergerak ke arah tangan Salina dan menggerakkan tangan itu ke arah batang zakarnya. 

    Kini tangan Salina kembali menggenggam batang zakar Ramli yang keras padat dan hangat itu. besarnya u punya…….panjang….. suara manja Salina kembali kedengaran dan matanya layu separuh tertutup. Geselan batang zakar Ramli benar-benar dinikmatinya. .ishhh…geliiii….usahlah gesel macam tu…Ina tak tahan …geliiiii….. rengek Salina sambl tangannya mengurut batang hangat itu dari hujung ke pangkal. Tiba-tiba Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan jari-jarinya mula menarik seluar dalam Salina ke bawah. …kemaluan Salina terdedah dan dia meletakkan kepala zakarnya yang besar itu tepat di celah lurah yang basah licin itu. Sebaik sahaja kepala zakarnya menyentuh lurah di pintu lubang kemaluan yang sempit itu kedengaran suara lembut Salina mengerang dan matanya bertambah layu.

    …Ram..Ram.. erang Salina.. U janji masuk kepala jer tau … … Salina terus merengek apabila terasa kepala Zakar Ramli mula menekan di pintu lubang kemaluannya. Kepala zakar yang besar itu terasa begitu hangat memenuhi permukaan lubang kemaluannya yang basah licin. Hampir semua kepala zakarnya terbenam di dalam permukaan lubang dan bibir kemaluan Salina tersebak menerima kemasukan kepala zakar yang keras kembang itu.

    aagghh.. ahhhgh.. sedapnya Ram ..Ala..i masuk sikit je….. bisik Ramli dan menarik lagi sedikit punggung Salina ke arahnya. Auuuu hiskkk.. sedapnya ….. Salina terus merengek apabila terasa kepala zakar yang besar itu terus membenam ke dalam lubang kemaluannya yang sempit itu. ..Ramli mula menghejut keluar masuk setakat kepala jer k e dalam lubang nikmat Saalina ..

    Mata Salina terpejam. Perlahan-lahan Ramli menolak dan terus menarik dan menolak zakarnya keluar masuk kedalam cipap Salina. Kelihatannya Salina telah benar2 berada dipuncak nikmat .. otot2nya nya terasa mengejang .ia akan mencapai puncak orgasmenya tak lama lagi .. tetiba dia merangkul pinggang Ramli dengan kakinya saolah tidak mahu melepaskannya .. tiada ruang bagi Ramli mundur lagi ..maka tertancaplah seluruh 7 inci milik Ramli kedalam cipap Salina .. 

    Ooooohhhh..Aarghh .. ish.. Ram .. I’m cummiiiinnnggg my love .. Salina meracau .. juling mata nya saambil memmeluk kembali Ramli ..dia tak sangka begini nikmatnya bersenggama bersama Ramli .. terasa hangat batang ramli disirami cum Salina .. namun ramli masih terus mengepam cipap Salina kerana telah Berjaya memasuki keseluruhan kelakiannya kedalam milik Salina .. Salina masih lagi merasa kehangatan dan kelazatannya .. baru ia sedari rupanya dialah yang merangkul ramli sehingga keseluruhan 7 inci milik Ramli tertanam ke dalam cipapnya .. 

    Ram.. u masuk semuanya ya ? .. I tak boleh tahan masa u rangkul I tadi .. u tarik I sampai masuk kesemuanya kata Ramli sambil tersengih dan terus juga mengepam .. tak perlah .. lets carry on we finish it .. yes dear fuck me hard .. Salina mula meracau .. alang2 dah terlanjur lebih baik dinikmati sepenuhnya bersama bisik hati Salina .. lagi pun dia dah bebas dari Zamri .. beberapa ketika kemudian mereka sama-sama mencapai orgasme ..ramli memancutkan aiirnya yang dah hamper 6 tahun tidak mengairi .. telaga bunting perempuan … 

    Maka malam itu bermulalah penerokaan mereka .. mereka tertidur seketika dan mengulangi permainan cinta mereka dengan lebih asyik lagi tanpa ada rasa ragu2 lagi

    Suci Di Luar Kotor Di Dalam

    Namaku Baithi, 34. Aku merupakan seorang ustazah di sebuah sekolah menengah. Aku ingin menceritakan ketagihan seks aku yg membawa padah pada suatu ketika dahulu.

    Aku seorang ustazah yg agak alim juga pada mata orang yg tidak mengenaliku. Walaupun aku sering memakai pakaian yg ketat dan memeluk tubuh ku yg slim itu, aku tetap dipanggil ustazah kerana ijazahku dalam pendidikan islam. Akan tetapi pakaian aku yg menjolok mata itu hanya lah ketika majlis sekolah sahaja. Maklumlah cikgu2 semua berebut nk tayang aset lagi2kan skolah aku semuanya pelajar lelaki.

    Aku pernah terdesak mahukan populariti di kalangan murid2 hinggakan aku sanggup melakukan seks bersama mereka tetapi hanya dengan murid2 yg aku rapat sahaja. Aku selalu juga buat servis blowjob masa rehat kat dlm kelas yg kosong. Aku sanggup buat semua nih kerana suamiku tidak mampu memuaskan batinku. Suamiku seorang businessman yg kerap outstation maka batinku selalu dipuaskan oleh anak2 muridku. Pernah aku jumpa pelajar nih yg form 5 batang dia panjang 9 inci. Mmg feveret student aku lah masa aku kenal dia tapi sayangnya aku kenal dia setahun je.

    Pengalaman aku yg tidak boleh dilupakan adalah semasa aku ingin balik ke kl semula setelah menziarahi ibuku di kampung.

    Aku kalau balik dari kampung nih selalunya lewat malam. Sebab sampai umah nnt nk terus landing tido.

    Pukul 12.30 mlm, aku berhenti di R&R Sungai Perak. R&R ini takdelah besar sngt, ade tandas n 2 atau 3 gerai yg jual air. Disebabkan aku nk kencing, aku terpaksa berhenti di R&R yg sunyi nih. First time jugak aku tgk R&R yg sunyi waktu cuti sekolah nih. Biasanya ramai orng stop. Aku keluar dari kereta dan terus menuju ke tandas.

    “Haih napelah aku pakai labuh2 nih kotor kang” aku bertanya kepada diriku.

    Aku tak jadi ke tandas dan patah balik kereta. Aku yg sedang memakai baju kurung yg labuh itu terus menukar pakaianku di dalam kereta. Disebabkan kelabuhan tuh aku rimas nk selak2. Aku memakai seluar trek hitam dan menyarung jersi suamiku yg ade di dalam boot kereta kebetulannya. Jersi suamiku yg ketat itu menekap bentuk tetek aku bersama2 corak bunga2 di bra aku.

    “Uuu seksi gak aku pakai cenni” pujiku diri sendiri di dalam kereta.

    Aku pun keluar dari kereta semula dan meneruskan niatku ke tandas. Seram jugak tandas tuh kosong dan sunyi walaupun lampu kalimantang menerangi tandas itu dengan baik.

    Aku membuka pintu bilik air itu dan terus masuk. Aku mengunci pintu bilik air itu dan menjalankan tugas aku. Aku melucutkan seluar trek itu sampai ke lutut aku dengan panties aku dan kangkang ke muara lubang jamban itu. Aku pun kencing lah. Tgh syok aku spray air aku terdengar ade orang masuk. Ternampak kelibat mop di luar melalui celah di bawah pintu bilik air aku. So aku pikir yg tuh cleaner.

    Aku membasuh cipap aku dan mengeringkannya dgn tisu lalu aku tekan flush dan keluar dari bilik air itu. Aku membuka pintu air aku. Aku terkejut gila ade sorang mamat bangla nih berdiri betul2 depan pintu aku. Sejurus aku membuka mulut mahu menjerit, mulutku disumbat dgn kain yg banyak. Aku menjerit sekuat hati tetapi suara ku dihalang oleh kain yg disumbat di dalam mulutku. Dia menyentak aku dan aku terjatuh ke dalam bilik air aku tadi. Dia terus mengunci pintu bilik air aku dan dengan senyuman perogolnya dia keluarkan tali dan terus ikatkan tangan aku.

    “Hahaha ini perempuan mmg mau kasi rogol malam2 pakai ini macam” kata bangla tuh sambil membuka zip seluarnya.

    Dia mendudukkan aku dan melucutkan seluar dan panties aku dan menyelak jersi aku sehingga ke leher aku mendedahkan tetek aku yg hanya dibaluti bra bercorak bunga itu. Dia terus membebaskan batangnya yg aku agak hampir 10 inci itu. Batangnya berbau hanyir dan hitam itu dia tepek tepekkan kat daging tetek aku. Aku tidak mampu berbuat ape2 tetapi melayan nafsu perogol ini kerana tanganku terikat dgn kuat dan mulutku di sumbat dgn kain. Aku merenggek2 ingin dilepaskan sambil dia warm up batang dia dgn menepek2 batang dia kat muka dan tetek aku.

    “Eh diam bole ka pukimak” bangla tuh marah aku dan terus dia tampar aku. Dia kemudian halakan pisau kecik kat aku dan mengugut aku utk tidak bersuara. Aku ketakutan dan terus tidak bersuara.

    Dia kemudiannya menghalakan batangnya ke cipapku. Dia mengosok2 batang dia kat bibir cipap aku. Keghairahan aku mencanak naik ketika cipapku di mainkan seperti itu. Aku mengerang kesedapan sedikit semasa dia menggesek2 batangnya kat pepek aku.

    “Waa suka ka? U pelacur ka ha?” dia perasan erengan aku dan dia melajukan gerak geri dia.

    Pepek aku tak tahan dgn gesekkan dia kini basah lencun dgn air mazi aku. Tetiba aku dikejutkan dgn henjutan batang dia yg tepat mengenai pintu rahim aku. Batang dia tak masuk habis lagi dan dia menolak2 ingin kedalam lagi. Tujahan kedua dia yg lagi kuat membuatkan kepala batangnya terjolok sedikit pintu rahim aku. Aku menjerit dan menangis kesakitan ketika dia meneruskan lagi tujahannya. Lama kelamaan aku syok pulak dgn batangnya yg menghenjut puki putih tembam aku tuh.

    *psshhh ffrrrssshhhhh*

    Aku terpancut pancut sebab sedap sangat pepek aku kena jolok ngan bangla. Pancutan aku membantu juga mengeluarkan daki2 dari batangnya yg melekat2 di celah bibir pepek aku.

    *pak pak pak pak pak pak pak pak pak pak*

    Aku di henjut dgn rakus tanpa henti. Bangla tuh selak bra aku keatas dan meramas2 buah dada aku. Sambil dia jolok aku, puting aku dia hisap dan gigit. Tetiba dia berhenti dan keluar dari pintu bilik air aku. Dgn seluarnya tak pakai dan batangnya yg masih terpacak tinggi, dia panggil membe2 dia.

    “Astaghfirullah” aku terkejut dgn bakal2 batang yg akanku hadapi.

    Bangla tadi tuh bawa seramai 4 orang ke tandas wanita itu dan dia menyambung menghenjut aku tetapi kali ini dia meliwat aku. Sedang aku diliwat, 4 orang yg lain itu sedang melucutkan seluar mereka. Sorang demi sorang memuatkan batang masing2 kedalam tubuhku. 2 di cipap, satu di jubur, satu di dalam mulut aku dan satu lagi aku melancapkannya. Tubuhku diramas dan dikerjakan batang2 bangla itu dgn rakus. Lubang najis aku diliwat sehingga longgar muat 2 batang.

    5 bangla itu kemudiannya menghabiskan kerja mereka dgn membenam benih2 mereka di dalam lubang jubur aku, cipap aku dan juga tetek aku. Badanku dilemuri penuh dgn air mani mereka yg pekat dan putih. Mereka kemudiannya memaksa aku menjilat sisa mani mereka yg terpancut di lantai serta yg tertinggal di setiap batang mereka. Mahu muntah aku dikerjakan batang2 mereka.

    Setelah puas aku dipaksa kulum 5 batang mereka sampai bersih, mereka mengambil bra dan panties aku serta duit cash aku. Mereka suruh alu duduk di lubang jamban itu lalu mereka kencing ke atas badan aku. Aku dgn jijik bermandi manda dgn air kencing mereka kerana dipaksa sambil aksi aku dirakam oleh bangla itu. Mereka kemudiannya melepaskan aku. Aku yg keletihan duduk terlantang di atas lantai setelah 3 jam aku dirogol oleh 5 orang bangla. Aku dgn perlahan melucutkan tudung satin aku yg juga dibasahi mani mereka dan jersi aku dan lalu membersihkan diri aku menggunakan paip di bilik air itu. Setelah siap aku pakai semula seluar trek aku dan jersi aku. Tanpa memakai tudung aku pun berjalan terkangkang ke kereta. Aku duduk di dalam sebentar dan menghidupkan enjin.

    Aku usha sekeliling, memandangkan bangla2 tuh takde serta takde orang lalu lalang aku terus menyalin semula baju kurung labuh aku tadi dan memakai tudung yg baru. Kerana masih lagi takut aku memandu terus ke KL walaupun letih tidak bertenaga. Dalam perjalanan aku masih lagi terasa lendir2 yg mengalir keluar dari burit dan cipap aku kerana lubang cipap dan burit aku sudah terlalu longgar sehinggakan aku dapat merasa angin bersinggah2 di rongga cipap dan burit aku. Sakit juga aku cuba nk duduk.

    Setelah sampai ke KL. Buat seminggu dua aku trauma dgn ape2 aktiviti seks kerana insiden yg berlaku hari itu. Tetapi diriku yg mempunyai nafsu seks gila ini masih lagi ingin dipuaskan oleh anak2 muridku.

    Sekian short story……

    Bini Abang Ganas Hisap Butuh Ku Kisah Kongkek

    Bini Abang Ganas Hisap Butuh Ku – Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dngn wanita ni aku teringat balik. saat-saat dimana kesucian terunaku telah tercemar. Korang mesti tak caya punya kalau aku bagi tau yaang kali pertama aku main faraj wanita masa umur aku dahh 20 tahun masa tue aku baru abis itm.

    Mahu kata aku ni baik tak jg le tapi jahat aku macam itu jela. tapi wanita aku tak main. Bohong la kalau aku tak minat atau tak stim kat wanita.

    Tapi aku ni kira penyegan sikit la dngn wanita. sikit jer. Bukan tak pernah tackle gadis. adala dua kali dapat tangkap gadis. tapi dua-dua cabut. aku ingat pasal aku tak projek ngan diorang orang kot? Takpela.

    Yaang aku nak crita ni pasal janda abang aku atau pon bekas akak ipar aku. yaang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku. Kalau ikutkan aku, berzina dngn akak ipar tue kira lebih jugale.

    Tapi. bila pikir balik. tak ape kot. diorang pon dahh jadi bekas bini abang aku. abang aku pon dahh ceraikan diorang dekat lapan tahun. pasal diorang tak nak dimadu bila abang aku kahwin lain dngn anak dara.

    So, Lepas diorang kena cerai, mengenangkan diorang pon tak ade salah apa dngn kita. famili aku masih lagii baik dngn dia. Walaupun diorang ni agak lorat sikit. pasal bapa diorang kaya.

    Padan muka diorang pon kena cerai dngn abang aku. dulu. masa jadi bini abang aku bukan main sombong lagi. bukan nak campur kitorang sangat. Sekali kena tinggal. barula tau nak bebaik.

    Bila aku ada kat rumah, selalu jg le orangtua aku suruh pergi rumah dia. kirim buahtangan dan tanya kabar dia. Jarak umur diorang dngn aku lebih kurang 10 tahun.

    Body diorang pon kira bolehh tahan jg la. hnya badan diorang agak berisi sikit. apa orang kata plum. tapi tak masuk kategori gemuk la. Anak ada tiga orang. masa diorang kawin tue agak muda jg seingat dlam lingkungan 20 tahun.

    Anak yaang pertama dngn kedua tak duduk rumah sebab masuk sekolah asrama. cuma yaang tingkatan satu sahaja duduk dngn dia. Sebab tue la bila aku ada kat rumah. orang tua aku selalu.

    Suruh jenguk dia. Makin mengada la dia. apa-apa hal diorang panggil aku minta hantar diorang pegi mana-mana macam driver diorang pulak aku masa tu. Kadang-kadang abang aku sound juga.

    Tapi makbapak aku defend Aku pon tak kisah sangat. lagipun aku tak dapat kerja. dok melepakje. kalau hantar diorang pegi mana-mana. diorang bagila duit poket sikit. dapatla aku beli ganja.

    Dipendekkan cerita. bolehh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke. mak aku suruh pergi jengok bekas akak ipar aku tu. hantar kuihla. laukla. sayurla. Aku pon tak kisahle.

    Mahu buat camna. dahh orang tua suruh. Tapi. aku cuba jg elakkan lepak lama-lama kat umah dia. bukan apa. segan ada. takut pon ada juga. mana tau kena cekup dngn orang kampung cas khalwat.

    Dahh la aku teruna lagi. dapat pulak janda bekas abang aku tak ke naya. lagi pon, aku mmg jer simpan konek aku. kononnya nak rasmikan masa malam pertama. yelaa utk bini yaang darale.

    Sapa lagii Abih camno. benda dahh nak jadi. satu hari tu. mak aku suruh pegi rumah diorang hantar daging ngan sayur. Oh ya lupa aku namanya Kamela. jadi aku pangil diorang Kak Kamela.

    Aku pon tunggang motor aku pegi rumah dia, tauje la kat kampung rumah jiran pon adala sepelaung. Masa tue lebihkurang jam 10 pagi. Sampai rumah diorang sunyije. “Kak Kamela. o Kak ” aku jerit nama diorang dua tiga kali.

    Tak lama kmudian diorang terjengul kat pintu rumah. pakai baju tidur sahaja “Ai baru bangun ke? ” bisikku. “Ohh Kelvi ada apa Kelvi? ” diorang tanya aku. “nie ha. mak suruh hantar daging dngn sayur sikit” aku jawab balik ” Masukla ” di pelawa aku.

    “Takpelah kak saya nak antar jer. nak cepat nie” aku cuba menolak utk masuk kerumah dia. “Eh engkau nie. kalau datang sini nak cepatje. masuk la. minum dulu. akak pon sorang sahaja nie. Lan pegi sekolah” akak ipar ku seolah menggesa.

    (Lan tue anak diorang yaang bongsu) “Nak cepat ni kak” aku cube elak lagi. “Ala. masuk le jap. minum dulu” diorang sound lagii “ok lah ” malas aku nak cakap banyak.

    Aku pon melangkah masuk. bukan apa. nak jaga hati dia. dahh diorang cakap macam tue tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk. Kiranya aku ni hormat jg dngn orang yaang lebih tuala kononnya.

    Ahh kan diorang bekas akak ipar aku. “Ha macam tula. ” smbil tersenyum. Bila aku masukje dlam rumah diorang pon merapatkan pintu, dan tanya aku ” Mak kirim apa? ” Aku jawab ” ni ha. daging dngn kacang panjang” smbil menyerahkan ketangannya.

    “pegi dapur. korang nak minum apa? ” akak ipar tanya aku “Teh bolehh la? ” aku jawab ringkas “Kopi ginseng nak? ” diorang tanya lagii “Emm. bolehla” aku mengiyakan dan mengekor kat belakang diorang menuju kedapur.

    Sambiil tue mata aku nakal jg peratikan ayunan burit nya yaang agak lebar tue berayun kekiri kekanan. kira ok juga. burit nya agak lebar tapi dahh kendur sikit. tauje la umur dahh 40 anak dahh tiga.

    Lepas tue dahh kena kerjakan dngn abang aku. kalau diorang tak kuat makan jamu. lunyai punya lah dalamm baju tidur yaang agak jarang. kelihatan bayangan seluar dlam dan coli yaang menutupi kedua daging pejal didadanya.

    Aku pon takdela fokus kat situ dahh depan mata nak buat camna. Sampai kat “dining room” diorang suruh aku duduk smbil diorang pegi buatkan aku air. Bila diorang datang balik.

    Peh buah dada diorang mewah. tapi kira ok lagii la tak ade la nampak melayut. Walaupun ditutupi dngn baju tidur tapi kain nya yaang jarang jelas membayangkan bentuk tubuhnya.

    Tapi masa tue aku pon takda pasang niat apa pon. sambiil meletakkan air depan aku “Kelvi makan kat sini jela akak tak ada selera la nak makan sorang-sorang. Lan pon balik lambat hari nie. pukul lima petang katanya ada sukan” dngn suara yaang lembut seakan memujuk aku.

    Alamak takkan nak makan sini pula. “Kalau lauk sedap bolehla” aku jawab balik “Elehh ko ingat akak tak pandai masakke. nanti akak masak sedap-sedap. gerenti ko nak tambah lagi” katanya.

    Aku diamje “Beli kat mana kacang panjang ni Kelvi. nampak freshje. besar-besar. panjang-panjang? ” tanya diorang lagi. “Ahh. kat belakang rumah tu. ” kataku. “Sapa tanam? ” “Eh sapa lagii sayale. ” jelasku “Betul ke” Kak Kamela jer mengusik “Tengok orangle. kalau saya tanam mesti baik punya” aku rasa tercabar “Ye keni. abih. yaang tue panjang jg ke? ” tekannya lagii Eh.

    Apa Kak Kamela nie. kesitu pulak kataku dlam hati. Aku terdiam tak tahu nak kata apa. bini abang ku pon pergi kedapur tinggalla aku sorang-sorang. Habis minum “Apa aku nak buat nie. nak tunggu makan lama lagi” kata hatiku “Akak ada cerita best-best tak” aku tanya akak ipar ku mana tau ada cd cerita terbaru “Kelvi pegi la kat depan tu. carila sendiri. ada tu” sahutnya dari dapur.

    Aku pon bangun pegi bilik tamu. belek punya belek. ahh hindustan pon jadile. smbil tengok aku pon ambik bantal besar yaang ada kat situ terus baring terlentang Kepala dahh lalok tak lama.

    Bukan aku yaang tengok tv. tv yaang tengok aku. Lebihkurang pukul 11. bila aku tersedar aku perasan macam ada orang kat sebelah aku. sapa pulak nie. bile aku toleh eh bini abang aku tue baring mengereng mengadap aku.

    Adala dlam jarak tiga kaki. kat depannya ada sebungkus besar kerepek. Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, smbil mulutnya mengunyah. diaorang dahh tukar pakaian pakai kain batik dengaan singlet yaang wanita biasa pakai.

    Yaang bolehh nampak ketiak dan sebahagian pangkal tetek dia. Kain batik diorang pulak terselak sampai kat paras lutut. maka. terserlah betis diorang yaang putih tu. gebu juga. “Sedap tidur Kelvi. nak kerepek” diorang tanya aku Aku diam jer.

    Dlm pada tue aku terasa semacam kat pangkal peha aku. masa tue aku pakai track bottom tapi tak pakai underwear. dngn singlet sahaja (dah jadi perangai aku. mmg jarang pakai underwear).

    Bila mata aku pandang kebawah Alamak. konek aku menonjolje kat bawah kain seluar aku. tengah stim Malunya aku. nak buat camne ni mesti akak ipar ku perasan punya. Ah.

    Buat selambe jela. kataku dlam hati. nak buat camne aku terus diam tak bersuara. smbil tue jeling jg kat dia. bila aku rasa diorang tengah pandang tv pelan-pelan aku adjust konek.

    Letakan kat bawah getah seluar yaang grip kat pinggang mata terus konsentret kat tv jer. apa tindakan yaang aku nak buat pon tak tau. Tengok aku diam jer. akak ipar ku pon diam juga.

    Smbil terus menikmati kerepek. “Kalau nak makan kerepek ni ambikle ” pelawa nya lagii smbil menghulurkan bungkusan dekat ke tangan aku. Aku pon hulur tangan. tapi mulutku masih diamje.

    Masih terkedu lagi. sedap pulak kerepek nie. tangan aku pon sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu. sesekali berlaga jg dngn tangan akak ipar ku. Sekali tu. aku raba-raba dlam bungkusan.

    Terpegang tangan bini abang aku tue yaang sdang meraba kerepek juga. kerepek dahh abis. aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan. diorang genggam tangan aku. Alamak apa pulak ni aku dahh mula risau aku toleh pandang muka dia.

    Mata diorang tajam merenung mata aku. lagii la aku kelam-kabut. Apahal pulak diorang nie. bisikku resah. Pelan-pelan diorang lepaskan tangan aku. smbil menarik tangannya keluar dari bungkusan jari-jemarinya meleret kat atas tangan aku keatas kebawah Masa tue aku terkedu.

    Semacamje aku rasa. kepala aku dahh mula ke lain. lalok kesan ganja ada sikit lagii diaorang ni nak goda aku ke. apani? Ahh. jer nak sakat aku kot. aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning.

    Kote aku yaang dahh agak kendur sikit tadi mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku. Ah. kacau ni Aku pon tarik keluar tangan aku dari dlam bungkusan. Kedua kitorang masih diam tak kata apa.

    Agaknya bini abang aku masa tue mesti gelakkan aku bila tengok aku dahh tak tentu arah jari-jemarinya masih bermain-main kat lengan aku. aku biarkan. mataku terus tertumpu kat tv. tapi apa cerita kat tv pon aku dahh tak tahu.

    Tengok aku diamje. diorang pon mengesot mendekati aku. jarak badanku dngn diorang adala sekaki. aku lagii gelabah. tapi buat relk sahaja la Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan.

    Ke arah pehanya. makin lama makin dekat sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha dia. Sampai situ. tangan aku jadi kaku. diam. bini abang aku tue ubah posisi. terlentang pulak.

    Tapi badannya makin dekat dngn aku. adale dua kaki. pehanya dahh menghimpit tangan aku. bahang badan diorang makin terasa. Tiba-tiba, Aku pulak rasa semacam punya berdebar aku rasa degupan jantung aku makin laju kepala aku dahh mula pikir macam-macam.

    Bini abang nak goda aku ke nie. takkan aku pulak. diorang dahh gian kot sebab dahh lama tak dapat batang konek. eh takkanla diorang macam itu ke jer nak mengacah aku.

    Cerita Sex Bini Abang Ganas Hisap Butuh Ku

    Tapi, mngkin juga. diorang pon dahh menjanda dekat lapan tahun. Rasa nak tahu makin kuat. smbil nak cari kepastian lagi. aku tarik tanganku yaang terimpit tadi dan letakkan atas peha bini abang.

    Pelan-pelan jari-jemariku mula menguit-nguit peha dia. Bini abang diam jer. aku tekap tapak tangan aku atas peha dia. diam lagi. aku gosok-gosok pelan. diam lagi. aku tarik-tarik kain batik diorang keatas pelan-pelan.

    bini abang aku tue diam lagi. aku tarik lagii pelan-pelan kain diorang keatas sampaila kepangkal peha tak ada bantahan jg sampaikan dahh takda apa lagii yaang menghalang tapak tangan aku dari bersentuhan dngn daging peha Bini abang aku tue.

    Diorang masih diam lagi. ” Aik biar betulni ” bisik hati aku. Aku pon mula gosok-gosok peha dia. smbil menjeling sikit. jer nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha Bini abang tu.

    Aku nampak kaki diorang tergoyang-goyang dan sesekali terangkat diorang rasa geli kot aku agakje. Tapi. telinga aku seakan terdengar dengusan nafasnya yaang semakin kuat. Aku pon terus gosok-gosok peha Bini abang aku tu.

    Tak lama kendian. kaki kirinya yaang melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku. aku jer cubit sikit jari kaki diorang dngn emak jari kaki aku diorang balas balik perlahan-lahan betisnya beralih dan diletakkan atas betisku kedua kakinya terkangkang sikit.

    Smbil tue badannya mengesot sikit makin rapat dngn aku. sampai terasa siku aku menyentuh siku dia. Kehangatan bahang badannya semakin terasa tapak tangan ku terus merayap makin keatas ke pangkal peha Bini abang aku tu.

    Aku dengar nafasnya makin laju. tapi aku masih tak pandang diorang lagi. hnya jeling=jeling tue ada la. takut ada. segan pon ada aku pon macam tak percaya. betulke mimpi aku ni tapi.

    Naluri dan keinginan nak tahu apa kesudahan dari tindakan aku tue dahh mula bermain kat kepala aku Bila tangan aku sampai kat pangkal peha dia. aku gosok lama sikit sesekali aku garu dngn kuku perlahan.

    Bila aku buat macam itu sahaja kaki diorang tergerak sikit. aku tengok lutut kaki kanan diorang membengkok sikit smbil digoyang keluar dan kedalam perlahan kangkang diorang makin luas masa tue kalau aku alih tapak tangan aku ketengah sikit mesti terlekap atas tundun dia.

    Tapi aku tak berani lagii masih 50:50. mana tau kot diorang menjerit pulak kang. takke naya Lama jg aku main gosok-gosok dan garu-garu kat kat situ. aku dan bini abang ku masih lagii tak bersuara masing-masing layan perasaan kot.

    Sambiil tue aku beranikan diri tolehkan muka aku pandang muka diorang Aku tengok matanya agak terpejam. dahinya sesekali berkerut. dan mulutnya sesekali dikepam macam geramje kepala aku pon mula berkira-kira.

    Mahu pegang ke tak nak tundun dia. nak pegang tak berani. tapi. keinginan tue makin membuak. Masih tak yakin lagi. aku berhenti kat situ tak tahu apa tindakan seterusnya, aku terus menggosok dan melurut pehanya.

    Sekejap ke pangkal sekejap sampai dekat lutut kain batik diorang dahh tersingkap abis. aku pon dahh nampak seluar dlam warna pink yaang diorang pakai. sekali jeling tundun diorang bolehh tahan jg tembamnya.

    Sedang aku teragak-agak utk tindakan selanjutnya. tiba-tiba, bila tapak tangan aku sampai kat pangkal pehanya. terasa tangan bini abang aku memegang tanganku. aku biarkanje. Lama sangat agaknye diorang tunggu. aku tak jg sentuh tundun cipap dia.

    Pelan-pelan diorang tarik tapak tanganku dan diletakkan tapak tanganku keatas tundun dia. Fuh tembam. Nafsu aku dahh makin membuak. dadaku semakin berombak laju. masa tue macam nak pecah aku rasa.

    Suspen ada stim pon ada. nafas Kak Kamela pula aku dengar makin kuat. sesekali diorang mendesah perlahan. tapi masih tak bersuara. tue yaang aku cuak tu. kalau nak suruh aku pegang cakapjela.

    Tangannya menekan-nekan tapak tanganku ke tundun cipap nya. Ahh ini macam bagi isyarat jer. kataku. Pelan-pelan tapak tangan ku menggosok-gosok tundun bini abang aku smbil sesekali jari hantuku menekan-nekan bahagian tengah cipap nya.

    Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun bini abang aku. Bila kau tekan kuat sikit. belahan ditengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantuku terus menyusuri belahan yaang terasa semakin dalam.

    Seluar dalam bini abang aku tue kat bahagian belahan tue terasa semakin lembap. Dengusan nafas bini abang aku tue makin jelas. Aku pandang muka dia. matanya dahh kuyu semacam. dadanya berombak-ombak. Aku pon terus memberanikan diri.

    Menyusupkan tangan aku kedalam seluar dia. bulu dibahagian atas tundunnya agak lebat juga. Macam tak berjaga sahaja bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan. aku terus menguak lalang dan semak samun yaang menghalang perjalananku mendaki bukit kecil utk mencari lembah yaang subur ditengah-tengah bukit kecil.

    Yaang orang kata. mmg elok utk bercucuk tanam. Tanah bukit yaang sekangkang kera yaang ditinggalkan pemiliknya yaang terdahulu bagaikan tak terjaga. tapi dlam congakan ku. kalau dahh lama kena tinggal dan tak dikerjakan.

    Tentu berbaloi jg kalau diusahakan. tentu dahh subur balik Aku pekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap bini abang aku mmg tembam. Aku beralih merapat ke badan nya dan parking tangan aku atas badan diorang masa aku ubah posisi tangan tu.

    Terasa siku aku menyentuh gunung kat dada diorang macam tersiku belon aku rasa. Pencarianku taklama. rekahan dilembah ditengah bukit kecil yaang tanahnya agak lembap mengesahkan kesuburan lembah yaang akan kupacakkan dngn tiang rumah.

    Dan akan ku gemburkan dngn hayunan-hayuanan cangkulku. Orang kata kalau dahh jumpa bahagian tanah yaang merekah. cuba gali sikit. mana tau ada mata air bolehh buat penghilang dahaga. dan lagii kalau dahh jadi anak sungai bolehla berenang.

    Dan silap-silap kat dasar hulu sungai tue ada permata ke. berlian ke Posisi dahh ngam. aku pon terus mainkan jari hantu ku menyelusuri alur cipap nya. turun. naik. turun naik.

    Alur cipapa bini abang aku makin basah Dengusan dahh bertukar keluhan bunyi. uhh. ah. uhh. ah dari mulut bini abang aku semakin jelas dan semakin berterusan. Aku semakin hilang pertimbangan nafsuku dahh mengusai kewarasan.

    Aku makin berani. makin aku hayati keluhan dari mulut bini abang aku tue. konek aku semakin stim dibuatnya Kak Kamela terus menggoyangkan lututnya kedalam dan keluar. kangkangnya makin dilebarkan belahan cipap nya makin luas terbuka jari tekunjuk dan jari kelingking aku gunakan utk menguak bulu dan bibir cipap bini abang aku tue.

    Manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit semakin dlam kecelah alur cipap Kak Kamela. Jari hantu aku mmg hantu betul. Makin dlam aku jolok makin panas aku rasa.

    Dinding lubang cipap Kak Kamela terasa lembut dan licin dan agak basah berlendir. Ekspedisi penerokaan gua dahh bermula. smbil menjolok masuk. aku korek-korek lubang cipap dia. makin aku jolok makin panas.

    Aku korek lagi. makin lama makin dlam tak jumpa jg hujung lubang gua Kak Kamela. dahh habis jari aku. aku jolok lagii dalam. Kak Kamela mula mengerang. ishh ishh.

    Uh. ah. uh. ah. Tiba-tiba aku terasa jari aku macam kena sepit kemutla tu. tak pasal-pasal konek aku pula rasa geli. dahh makin keras. Aku biarkan cipap Kak Kamela kemut jari aku.

    Lutut diorang ternaik sikit. aku tarik dan jolok jari aku lagi. tarik. jolok. tarik. jolok lubang cipap Kak Kamela makin licin. Kak Kamela terus. uh ah. uh ah. Jariku yaang lain teringin juga.

    Cerita lucah Bini Abang Ganas Hisap Butuh Ku

    Aku masukkan dua jari. jolok. tarik. jolok. tarik. terasa sempit sikit dari yaang sblumnya. kemutannya terasa makin kejap Tiba-tiba aku dengar Kak Kamela bersuara, “Sssedap Kelvi. gosok kat atas sikit” smbil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku kebahagian atas alur cipap nya bagaikan mencari sesuatu aku ikut sahaja sampaila jariku terasa menyentuh seketul daging yaang tersentil kat celah atas alur cipap Kak Kamela masa tue aku dahh pasti yaang tindakanku mendapat restu yaang sepenuhnya dari bekas akak ipar aku Kak Kamela.“inila permata yaang aku cari. aku dahh jumpa dah? ” peneroka haram tue menjerit kegembiraan. Bila jariku tersentuh saja biji kelentit akak ipar ku. terangkat sikit burit Kak Kamela Tangannya masih memegang tanganku.Terus membantu gerakan jariku. Makin laju biji kelentit akak ipar ku kena gosok makin terangkat-angkat burit akak ipar ku, smbil mulutnya makin kuat mendesah. “Wah sedap jg gosok biji kelentitni” kataku dlam hati.Smbil terus menguit-nguit dngn jari dan sesekali menggentil-gentil biji kelentitinya yaang terasa semakin keras memejal. Aku pon dahh tak takut lagii dahh tak segan lagii dah. aku tarik tangan aku.Ubah posisi badan aku mengereng dan aku uraikan ikatan kain batiknya aku lurut seluar dlam Kak Kamela kebawah sikit sampai paras lutut. dan kakiku menyambutnya terus melurutkan seluar dalamnya ke bawah.Kain batiknya pula menyusul. Kak Kamela mengangkat burit nya utk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya. Kabut tebal yaang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu. puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yaang dikelilingi dngn belukar.Maka terserlahlah ketembaman tundun faraj Kak Kamela yaang merekah ditengahnya. Tapak tanganku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram. Kak Kamela membuka mata dan merenungku dngn pandangan yaang bagaikan merelakan Aku bangkit dan duduk disebelahnya terus ku tarik singletnya keatas.Sebahagian kedua-dua gunung didadanya tersembunyi disebalik coli warna pink juga. aku singkap coli diorang sekali. maka. terserahlah kedua-dua daging pejal yaang bakal menjadi santapan ku pagi tue seiring dngn cuaca kat luar yaang makin panas.Adegan di ruang tamu bekas akak ipar aku jg turut makin panas Kak Kamela mengereng mengadap aku. dan mengarahkan aku “Kelvi. buka. ” Tanganku pantas membuka cangkuk colinya Bila terbukaje.Kak Kamela menaikkan badannya sikit smbil membantu aku menarik singlet dan colinya keatas maka. terhamparlah didepan aku sebatang tubuh bekas akak ipar aku yaang putih dan gebu. telanjang bogel tanpa dibaluti seurat benang.

    Di atas dadanya terhampar dua ketul daging yaang agak menggunung. dihiasi dngn dua biji puting yaang agak kehitaman. dngn bulatan yaang agak coklat kehitaman mengelilinginya fuh mewah aku makan tak abis tapi, walaupn buah dada di aagak besar juga.

    Yaang best tue tak la jatuh sangat. tegap. montok pejal. itu yaang buat aku lagii geram. Aku pandang muka dia. Kak Kamela tersenyum memandang aku dngn matanya yaang agak dikuyukan.

    Kedua tanganya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku di tarik rapat edadanya manakala mukaku makin mendekati mukanya. terasa kedua tetek nya pejal menongkat dadaku. puting buah dada nya yaang menunjal dadaku menghasilkan rasa yaang semacam.

    Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya smbil badanku beralih menindih badannya. dngn pantas mulut Kak Kamela mencakup mulutku. dan mula menghisap bibirku. atas bawah silih berganti terasa lidahnya menjulur keluar cuba masuk kemulutku.

    Aku buka mulutku dan terus menyedut lidahnya. bergelut lidah ku dngn lidah Kak Kamela kitorang terus berkuluman dan berbalas sedutan. Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah Wahh.

    Sedap rupanya. lazat Batangku yaang terperangkap dibalik seluarku terasa tak selesa. aku melepaskan mulutku dari mulut Kak Kamela. dan duduk disebelahnya. terus melurutkan seluarku. dan Kak Kamela bagaikan tak sabar turut membantuku melurutkan singletku kedua-dua tubuh yaang bertelanjang bulat kini bagaikan menjadi satu.

    Berpelukan dan berkucupan. sambiil tue tanganku pantas menyelit di celah tubuh kitorang apa lagi. payu dara janda veteran kat bawah aku tue la yaang jadi sasaran mana yaang sempat sahaja aku ramas-ramas.

    Aku dapat merasakan kehangatan tubuh Kak Kamela yaang semakin merangsang nafsuku. Bagaikan melepaskan geram Kak Kamela membalikkan tubuhku dan menindihku. Habis seluruh mukaku dan batang leherku serta belakang telingaku dan telingaku menjadi sasaran mulut dan hidungnya.

    Aku biarkan. pasrah biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran. Puas diorang menggomol aku. lidahnya menjalar kebawah dan menghisap puting kecil ku. gelinya. ya amat tak bolehh nak crita. terus menurun kebawah menuju ke batangku yaang tegak mencodak menunggu utk disambar.

    Pelan-pelan Kak Kamela mengurut konek ku dan menjilat kepala konek ku. bagaikan budak yaang dahh lama tak dapat aiskrim Cornetto. pelir ku dikulum, dijilat dan dinyonyot-nyonyot oleh bekas akak ipar ku.

    Dua biji buah kerandut jg menjadi sasaran lidah dan mulutnya sehinggalah aku rasa macam nak tercabut kepala aku menahan sperma ku supaya jangaan sampai terpancut. Aku bagaikan tercabar takkan aku nak mengaku kalah sblum berjuang.

    Lantas aku tarik badan diorang keatas dan membalikkan tubuhnya terus menindih dan menggomolya pulak. Segala gerakan dan serangan yaang Kak Kamela lakukan kepada aku aku buat balik kat dia.

    Menggelepar diorang bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia. smbil tangan ku terus meramas-ramas kedua buah dada dan putingnya. Lidahku pula menjalar kebawah. kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulutku.

    Mmg puas benar mengerjakan kedua-dua buah dada nya. makan tak abis habis keliling payu daranya aku hisap, jilat aku sedut. puting diorang pula aku nyonyot-nyonyot macam bayi yaang betul-betul kehausan.

    Aku dahh macam tak ingat lagii wanita yaang aku tengah kerjakan adalah bekas akak ipar aku. Jari jemariku pulak turun ke bawah menjalankan tugasnya sendiri. mengorek lubang faraj bekas akak ipar ku.

    Dan menggentil-gentil biji kelentitnya. Kak Kamela makin galak bunyi uh ah uh ah dari mulutnya makin jelas. “Bawah Kelvi ” Kak Kamela menolak kepala aku kebawah. Aku tau mesti diorang suruh jilat faraj dia.

    Takpelah. tadipun diorang dahh hisap pelir aku. Sampai kat tundun dia, aku gigit-gigit geram ketulan daging yaang tembam tu. dngn posisi kepala aku dicelah kangkang diorang rekahan tundunnya yaang sudh agak basah menjadi sasaran lidahku.

    Mula-mula cuak jg apa rasa faraj wanita nie. aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap Kak Kamela. aku telan sikit airliur aku. ah sedap juga. makin lama lidah ku makin ganas habis dinding lubang cipap Kak Kamela aku jilat dan jolok dngn lidahku.

    Kedua tanganku menguak bibir cipap nya luas. aku makin geram. bukan setakat lidah. dngn mulut aku kerjakan cipap Kak Kamela. bila aku sedut-sedut biji kelentitnya, Kak Kamela lagii kuat mengerang.

    “Ahh. ah. sedap Kelvi jilat yaang kat atas tue Kelvi” sambiil menikmati hisapan dan sedutan mulutku pada bijinya, Kak Kamela mengayak-ayakkan burit nya tanganku kini beralih menampung burit nya pulak smbil mulutku bergelumang dlam lubang cipap nya faraj nya makin berair dngn air liur ku dan air pepek nya.

    Sesekali aku telan air liur yaang bercampur dngn air pepek Kak Kamela sedap. dngn rakus sekali mulutku mengerjakan lubang faraj Kak Kamela bila aku jeling kat atas. aku nampak dua-dua tangan Bekas akak ipar aku tue meramas-ramas dan menguli kedua-dua buah dada nya aku hulurkan tangan aku ke atas tolong uli sekali.

    Aku ramas buah dada dia. aku makan biji kelentit dia. lagii la Kak Kamela mengerang. lubang pepek nya makin banjir. Tiba-tiba ayakkan KaK Kamela semakin laju. ditunjalkan tundunnya ke muka aku dan dikepit kepala aku d engan kedua-dua pehanya “Uhh ah. uh sedap Kelvi ish. heknkk. heknkk” Aku rasa diorang dahh klimaks sebab lubang cipap nya makin banjir.

    Terasa hangat semacam. daah lega sikit. aku bangun. capai singlet aku. lap muka Aku tindih semula tubuh Kak Kamela. kitorang berkuluman. dan konek ku. betul-betul aku parking kat celah alur cipap Kak Kamela nak jolok masuk aku tak pasti.

    Jadi aku geselkan kat alur cipap nya yaang basah berlendir. Kak Kamela pandang muka aku. ” Kelvi nak. ? ” “Akak bagi. ? ” aku tanya bodoh. soalan tergantung.

    Kak Kamela angkat lutut diorang atas sikit dan membuka kangkang dia. aku naikkan sikit burit aku dan tenyeh-tenyehkan kepala konek aku kat celah alur cipap Kak Kamela pegang konek aku.

    Diorang tenyeh-tenyehkan kepalan pelir aku tepat kat biji kelentit diorang smbil di atenyeh kepala Kak Kamela meliuk lentuk smbil mendesah kesedepan. Tak lama diorang tenyeh. kepala pelir ku dihalakan ke lubang cipap diorang aku menurut jer.

    Bila masuk sahaja kepala pelir aku. fuhh. sedap. tak pernah perasaan aku merasa nikmat yaang macam tu. Pelan-pelan aku tekan masuk lagi. sampai separuh terasa faraj Kak Kamela mengemut aku berhenti sekejap.

    Mahu bagi pelir aku menyesuaikan diri dlam suasana yaang tak pernah dialaminya. bukan apa. takut diorang pening. nanti muntah. bila kau rasa dahh under control. aku tekan lagii sampai habis konek aku dahh kena telan sepenuhnya sampai kepangkal.

    Aku stop lagi. Bila dahh rasa selesa. kedua tanganku menahan berat badanku dan aku pon mulakan ayunan. jolok. tarik jolok tarik mula dngn gerakan perlahan makin lama makin sedap aku lajukan lagii sikit lagii sedap sesekali terasa lubang cipap Kak Kamela mengemut pelir aku lagii sedap.

    Mahu kata ketat sangat tue takla. maklum aje la. dahh tiga kepala budak keluar kat situ. Agaknya Kak Kamela rasa lubang diorang tak cukup ketat diorang rapatkan peha dia.

    Aku pula yaang mengangkang. peh. kali ini diorang makin kemut lagii kuat. bila aku hayun lubang cipap diorang rasa lagii ketat. ayunan pelir ku aku perlahankan. sesekali Kak Kamela gelekkan burit dia.

    Aku lagii tak tahan “Uhh sedap Kak. ” aku layan kepala aku Kak Kamela paut badan aku dan cuba bangkit “Akak atas Kelvi” pintanya abisla kali ni mmg ku kena lanyak Aku baring terlentang Kak Kamela duduk bercelapak kat pangkal peha aku.

    Diorang angkat burit nya sikit. konek aku yaang tegak. terus dicapai dan diacukan ke lubang cipap nya. “Slow sikit Kak. jangaan laju-laju tak tahan” aku pesan kat dia. diaorang menurut pelan-pelan lubang cipap Kak Kamela menelan pelir ku.

    Bontot nya ditekan kebawah sampai kepangkal pelir ku. dngn berat badannya yaang agak bolehh tahan jugak. mmg teras sekali pelir ku terbenam menungkat lubang cipap Kak Kamela. dngn kedua lututnya bertahan Kak Kamela memulakan henjutan keatas dan kebawah.

    Keluhan dari mulut Kak Kamela diselang seli dngn bunyi clup. clap. clup. clap smbil tangannya meramas buah dada nya sendiri puas menghenjut. tangan nya bertahan kat dada aku. diorang mengubah gerakan dngn mengayakkan lubang cipap nya kedepan belakang kedua-dua gerakan silih berganti sesekali diorang berhenti dan menindih badanku serta mengucup bibir mulutku dan mengulum lidahku.

    Aku tak berdiam diri kedua buah dada montoknya yaang berbuai-buai tergantung diatas dadanya menjadi sasaran ramasan dan puting buah dada nya aku gentil-gentil. Bila Kak Kamela menghenjut pelir ku keatas kebawah aku bangun tegakkan sikit badan aku smbil menghisap, menyedut dan menyonyot tetek dan puting Kak Kamela puas menyonyot buah dada nya aku baring balik aku lawan gerakannya dngn menghenjut cipap nya dari bawah.

    Paling aku tak tahan bila diorang parking cipap diorang kat pelir aku. lepastu diorang ayak burit diorang smbil buat pusingan biasanya sudu yaang kacau air dlam cawan. kali nie.

    Cawan pulak yaang kacau sudu. Makin lama aku dahh tak mampu nak bertahan lagi. suhu kat luar makin panas. bahang adegan persetubuhanku dngn bekas akak ipar aku makin panas.

    stillayoungin

    Dilanyak Di Pagi Raya

    Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan, Kuala Lumpur . Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal, Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan.

    Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar.

    Sambil membetulkan tudung coklat yang dipadankan dengan baju kebaya sendat pinknya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding.

    “Hmm.. baru pukul 8.00 pagi. Awal lagi” bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu.

    Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya.

    “Assalamualaikum..!” kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu.

    “Waalaikumusalam. Siapa di luar tu” jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar.

    Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya.

    “Selamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.” Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain.

    “Hmm… selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.” Jawab Kak Ros acuh-tak acuh.

    Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar.

    “Aik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.” Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih.

    “Sudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.” Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya.

    Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera.

    “Kak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.” Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas.

    “Kalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.” Jawab Kak Ros tersenyum sedikit.

    “Saya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.” Jelas Yon pula.

    “Dah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?” Kak Ros mula mengatal sedikit.

    “Errr… adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..hehehe” Jawab Yon tersengih-sengih.

    “Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.” Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih.

    Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu.

    “Eh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?” baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya.

    “He..he..he..sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya, pasal hehehe” Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi.

    “Haa?..Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!” Jerkah Kak Ros panas hati.

    “Pasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!” Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros.

    Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah.

    “Lepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!” Jerit kak Ros.

    Yon dengan gelojoh menjilat-jilat pantat Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging kelentit kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros.

    “Aahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!” Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya.

    Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging kelentit Kak Ros. Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging kelentit wanita itu.

    “Eehhmm..! eemmhhpp…” Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang.

    Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. Tetek Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas tetek kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah.

    Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup.

    “Aarrghh!! Aaahhhkk..! Huk aloh… slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!”

    Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu. Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas tetek Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas tetek Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut montok Kak Ros.

    “Rileks la Kak Ros, buka sikit mulut tu.. buka la sikit.. sikit je.” Pujuk Yon mula hilang sabar.

    “Setan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!” Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang.

    Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh.

    “Celaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!” Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang pantat Kak Ros sedalam yang boleh.

    “Aaahhhhkkk..! Abanggg! tolongg Ros..! eerrghh..” Kak Ros menjerit memanggil suaminya.

    Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang pantat Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh.

    Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging tetek wanita itu. Sambil memicit kuat puting tetek Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya.

    “Aagghh! aagghh! aarrghhh! aku dah nak terpancut ni Jusoh?.!” Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros.

    “Haaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!” cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah.

    “Canteekk..! Aaahhhh!… aahh.. Aaarrgghhkkk..!” Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros.

    “Oouugghh… uhuk.. uhuk.. babi sial! air mani kau ni banyak sangat.

    Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..” tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon.

    “Pehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.” Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak.

    Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu.

    “Mari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!”

    Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh.Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh.

    “Aaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosss! aaahhhkkkk!” Jusoh meraung keperitan bercampur sedap.

    Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang pantat wanita itu. Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja.

    “Haaa! ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!” jerkah Kak Ros garang.

    Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyak.

    “Ya Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!” Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi.

    Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini. Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung.

    “Cepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.” Desak Kak Ros tidak sabar.

    Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya.

    “Hei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.” Arah kak Ros tak sabar.

    Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang pantat Kak Ros.

    Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang pantat Kak Ros.

    “Aaarrgghh! aahhkkk..! Adooiii! Ya Allah! sakitnya! Iisskk…” Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam.

    “Aaakkkkkhhh.. eerrgghhh… Kak Rosss, lubang akak ketat sangat la! aaahhhh… ” Aboi mengerang-erang kesedapan.

    Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan.

    “Caya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!” Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya.

    “Aaahhkkk..!Eerrgghhh.. T.. t. tolong.. sikit.. yea. Tadi .. siapa.. yang.. aahhh.. tersadai tepi.. m.. m. meja tadi!” Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi.

    Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.Tetek montok Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi.

    Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang pantat Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon.

    “Eerrghh… mmm… iisshhkk..” Kak Ros mengeluh kesedapan.

    Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakang.

    “Ehh.. Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu! Berdosa la!” Bantah Kak Ros keras.

    “Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!” Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang pantat Kak Ros.

    Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros.

    “Aaahhkkkk! aadeehhh! Ya Allah!” Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu.

    Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan.

    Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang pantat sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros.

    “Eemmmpphh! mmmmpppp! uugghh!” Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu.

    Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang pantat Kak Ros. Lubang pantat Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak.

    Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya.

    “Aaarrgghhh! aaahhhhh! ambik ni!” Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya.

    “Creett! creettt.. creett!” Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak.

    Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai.

    “Aaahhhh! aahhh! Aaddoohhh!.. Ini dia pancutan padu maut peringkat 9! aaarrgghhh!” Giliran Yon untuk sampai kemuncak. Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya.

    “Criiitttt! Crriitttt..! Criittt..!” Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros.

    Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya.

    Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya.

    Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. Tetek Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri.

    Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua.

    Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit. Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya.

    Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras pabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus.

    “Aaahhh!. oouuhhh! Selamat Hari Raya, Yon.. aahhh.. Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni.. aahhhh.. dapat berkongsi lubang pantat Kak Ros.. eeerrgghh!!”

    Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu.Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini.

    “Aaahhh. aaahhhkkk.. Ya Allah… aaaahhhkkk! Eeerrggghhh” Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan.

    Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas tetek Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera.

    “Eeaarrgggghhhhh!! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin.. Kak Rosss.. aaarrghhhhh! aahhhhkkk!” Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros.

    “Oouughhh… uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh!!” Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat.

    “Aaooohhhh! Kak Ros.. giliran kami pulak! Yeeaargghhhh!” Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat.

    Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulut murahannya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya.

    Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan.

    “Eerrr… Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin” Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang?..

    Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai.

    Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang.

    “Mama, kenapa mama baring atas meja ni??” Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya.

    “Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang…” kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya.

    Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang pantat isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga.

    “Celaka! Depan belakang isteri aku kena lanyak,” bentak hati Jamal.

    ayakoliea-deactivated20190130

    Taubat

    Sudah tiga tahun peristiwa hitam dalam hidup aku sebagai seorang suami. Isteriku Ain masih setia dan memaafkan kesilapan lalu aku.

    Sebelum berkahwin dengan Ain aku seorang kaki judi tegar. Tiga tahun lalu, usia perkahwinan antara aku dan Ain menjangkau dua tahun. Isteriku seorang wanita ayu jelita menjadi bahan tatapan setiap lelaki tanpa mengira usia.

    “Bila awak nak bayar hutang?” tokey Lim mengingatkan aku dengan hutang judi aku yang bertimbun.

    “Nanti bayarlah” aku jawab ringkas.

    “Ini macamlah, ini malam kita lawan pakau, awak menang hutang RM20 ribu wa kasi hangus” ujar tokey Lim sambil tersengeh.

    “Boleh…boleh” aku menyetujuinya, kerana aku yakin boleh menang.

    “Nanti…nanti dulu, jika awak kalah… Hutang awak akan di gandakan 10 kali. Kecuali… Hehehe” tokey Lim ketawa gatal. Dalam kepalanya sudah terbayang tubuh Ain.

    “Kecuali apa?” aku inginkan penjelasan.

    “Awak kena menyaksikan aku dan Gopal main dengan bini awak selama 2 malam” Balas tokey Lim tersengeh sambil melepaskan asap rokok berkepul2 dari mulutnya.

    Mendengar syarar tokey Lim aku menjadi kecut, aku tahu benar tokey Lim bukan sebarang orang, dia ada kumpulan yg digeruni. Aku terperangkap, jika aku tak sertai perlawanan poker, aku terpaksa lunaskan hutang aku sebanyak RM20 ribu atau isteriku akan dilacurkan selama setahun.

    “Apa2 sajalah…” aku menyerah, aku akan berlawan poker dengan tokey Lim malam nanti. Tokey Lim ketawa terbahak2. Gopal orang kanan Tokey Lim sama ketawa.

    “Esok jam 7 malam kita lawan” ujar tokey Lim yang melihat aku mula beredar.

    “Ain, maafkan abang…” Aku memeluk erat tubuh isteriku yg menyambut aku dimuka pintu. Air mataku mengalir laju. Ain masih terpinga-pinga melihat gelagat aku yang berbeza dari sebelumnya.

    “Adik, laki adik hutang saya banyak, dia bertaruh jika dia menang lawan poker, semua hutangnya hangus.” Tokey Lim masuk bersama Gopal menerangkan hal sebenar. Gopal menutup pintu dan mengawasi sekitar dalam rumah.

    “Masalahnya, laki adik ini dah kalah, pertaruhannya, benarkan kami bersama adik selama dua malam” sambung tokey Lim, air mata Ain mula mengalir laju. Dada aku di tumbuk laju marah, dan mungkin menyesali nasibnya yg bersuamikan kaki judi.

    “Jika tak, dia kena bayar 10 kali ganda hutang atau bini dia kena duduk rumah pelacuran selama setahun.” tambah tokey Lim sambil melepaskan pelukan aku terhadap Ain.

    “Abang….!!!!! Gila….gila….” jerit Ain sambil berteriak menangis yang dipimpin oleh tokey Lim kedalam bilik tidur.

    “Sudah…sudah… Nasi sudah jadi bubur…, saya tak sakiti adik, tolonglah beri kerjasama, tak lama 2 malam saja” pukuk tokey Lim sambil menepuk2 bahu Ain.

    Tokey Lim mencium tengkuk Ain dan merangkulnya dari belakang. Kedua tsngsn Tokey Lim mencengkamntetek Ain. Isteriku seperti menyerah kpd takdir yang terjadi dia membiarkan tubuhnya diuli oleh Tokey Lim.

    Perlahan tubuh Ain yang kian lemah menahan gelora nafsu direbahkan oleh Tokey Lim keatas tilam. Baju T yang dipakai oleh isteriku ditarik kini menampakkan bra unggu yang dipakai oleh Ain. Tokey Lim menolak bra Ain keatas dan mulut tokey Lim menghisap punting tetek isteriku sambil tangan sebelah meramas tetek yang tidak dihisap. Gopal membuka ikatan kain batik isteriku dan terus menanggalkan seluar dalam menampakkan lurah Ain yang bersih tanpa bulu. Gopal menghulurkan lidahnya dan menjilat biji kelentit Ain.

    “Auwww..aaaaa” erang Ain yg kenikmatan dijilat oleh Gopal.

    Tokey Lim berdiri disisi katil dan menanggalkan pakaiannya hingga berbogel, kelihatan konek tokey Lim menegak panjang dan besar menghadap lurah Ain. Gopal mengubah posisi dengan mengambil tempat tokey Lim dan terus menghisap dan mengentel punting tetek Ain.

    “Arrrrr…..abanggggg…..ohhhhh hishhhhh arrhhhh” erang Ain bila konek tokey Lim meluncur perlahan kedalam lubuk farajnya.

    “Lubang adik masih ketat, sedap sangat” bisik pujian tokey Lim jelas kedengaran.

    Sepuloh minit tokey Lim memdayung tubuh Ain akhirnya tokey Lim mencabut koneknya dan memancutkan air maninya keatas oerut Ain. Semasa tokey Lim menyetubuhi Ain, isteriku itu telah tiga kali mencapai klimaks. Setelah tokey Lim selesai mendayung, kini Gopal yang telah berbogel mengambil bahagian. Gopal mendayung dengan ganas, berdesap desip bunyi air dicipap Ain.

    “oooohhhhhh banggggg.. sedapnyaaaa…ooohhhaaaaaaaarrrhhhh” Ain menjerit tanpa hiraukan sekeliling, jarinya mencengkam tubuh Gopal kuat, punggungnya terangkat tinggi dan kejang seketika dan kembali lemah. Serentak itu Gopal melepaskan air maninya kedalam rahim Ain, berdas2 cecair panas dan pekat menampar dasar rahim Ain disambut oleh ceair benih dari Ain. Aku yang menyaksikan persetubuhan itu akui isteriku telah memperolehi ibu segala kenikmatan.

    “Macam anak daralah bini kau” Puji tokey Lim yang hanya berseluar dalam, begitu juga dengan Gopal, kami duduk dikusyen di ruang tamu.

    “Kemut macam nak putus batang aku” lapor Gopal sambil tersengeh.

    “Awak nak main, pergilah, tapi kalau rasa longar, minta maaflah, sebab saiz kami memang king size, hahaha” ujar Gopal separuh menghina. Memang mereka tahu batang konek aku kecil dan pendek sebab aku pernah kalah judi dan balasannya aku terpaksa berbogel dihadapan orang ramai dalam kedai judi tokey Lim.

    Aku berbaring di kusyen sempat aku menjeling melihat Ain yang terkangkang lena tertidur dengan berbogel tanpa berselimut.

    “Banggg… Sedap….aaarrhhh bang…. Lagi….lagi… Dalam lagi bang…lagi…. Arrrhhh” suara Ain jelas kedengaran menganggu tidur aku. Aku lihat jam didinding menunjukkan ke angka 7. Pagi lagi mereka dah bersarapan dengan tubuh isteriku. Aku membiarkan dan menyaksikan dari jauh. Selesai mereka melepaskan nafsu mereka dengan membasahi tubuh isteriku dengan air mani mereka, tanpa membiarkan isteriku tertidur keletihan, mereka memimpin Ain kedalam bilik air, mereka bertiga mandi berbogel.

    “Tetek Ain pejal, tau” puji Gopal sambil menyapu syampu kebadan isteriku.

    “Batang awak tu yg besar sangat, melecet Ain punya nasib tak koyal rabak” balas isteriku nakal.

    “Kalau koyak nanti tak rasa kemutan Ain yang mengasyikkan, longgar!” balas tokey Lim sambil disahut ketawa dari isteriku dan Gopal.

    “Ain jangan pakai baju hari ni, boleh?” Gopal minta isteriku berbogel seharian didalam dirumah.

    “Awak berdua pun jangan berpakaian” pinta Ain. Gopal dan tokey Lim bersetuju. Mereka keluar dari bilik tidur tanpa seurat benang.

    “awak kata dua malam” aku cuba membantah sebab mereka nampaknya seharian akan berada dirumah aku dan bila2 masa akan menyetubuhi isteriku sesuka hati mereka.

    “aku kata dua malam, maksudnya dari malam tadi sampai malam ini dua malamlah” balas tokey Lim sambil tangannya meramas tetek isteriku.

    Mereka beromen dan berkucupan dihadapanku, isteriku sendiri bagaikan tidak mengindahkan aku yang menyaksikan aksi mereka bertiga. Ain meramas batang konek Gopal dan tokey Lim memuji konek mereka dihadapanku. Isteriku benar2 telah ketagihan seks. Apa tidaknya pelbagai aksi persetubuhan dilakukan dan aku sendiri tidak pernah dapat melakukannya.

    Pagi itu entah berapa kali mereka bersetubuh, sebelah tengahhari dan petang mereka berehat. Pada sebelah malam, mereka benar2 menggunakan tubuh isteriku sepenuhnya.

    “last, semua kita dah nikmati, yang ini belum lagi” ujar tokey Lim. Ain masih mengangkang dengan ketulan air mani memenuhi dadanya.

    “Sakittttt!” jerit Ain bila konek tokey Lim meneroka lubang duburnya. Isteriku tidak mampu menolak, seluruh tenaganya telah lenyap dihabiskan bertarung sejak pagi.

    Tokey Lim terus merodok dubur Ain, batang tokey Lim kelihatan ada najis melekat, tapi tidak dihiraukan, tokey Lim terus merodok dengan laju. Air mata Ain bercucuran jatuh menahan perit di liang duburnya.

    Setelah Gopal meliwat Ain mereka beredar dengan ketawa dan rasa puas mendapat layanan baik dari isteriku yang baru dua tahun dinikahi.

    “Adik lawan dan pandai mengemut, kami suka, jika adik rasa, rasalah… Rasa nak, kami sedia tolong adik, terima kasih sayang” puji tokey Lim matanya menatap keayuan isteriku yang masih berbogel, sebelum beredar sambil berkucupan penuh keghairahan, selepas itu giliran Gopal pula meramas tetek Ain, menghisapnya dan berkucupan.

    “Maafkan abang….maafkan abang…” rayu aku sambil mendakap isteriku yang berbau hanyir dari air mani yang memenuhi dada dan mukanya. Tetek Ain penuh lebam2 akibat kucupan kuat dari tokey Lim dan Gopal, begiru juga leher Ain dan dikebanyakan tubuh isteriku penuh tanda ‘love bite’ yang ditinggalkan oleh Gopal dan tokey Lim.

    “Abang…. Jom minum” Suara Ain melenyapkan imbasan memori hitam kami. Setelah peristiwa itu kami berhijrah jauh ke Sabah, di Kundasang kami mendalami ajaran Islam dan kami bahagia disamping seorang anak lelaki. Aku tidak pasti samada anak itu daei benih tokey Lim, Gopal atau aku.

    Kerana Nafsu ( kisah benar ) 2

    Samb…

    Penat yang ku alami setelah bersama dengan lan masih lagi ku terasa…seperti biasa,tepat jam 6.00 pagi aku akan bangun untuk menyiapkan diri sebelum kerja…

    Dengan langkah yang longlai..aku mengambil baju kurung moden di dalam almari..baju kurung moden yang mempunyai zip di bahagian belakang ku gosok…setelah selesai,ku gantung kan baju itu..ku capai towel..perlahan2 ku buka pintu bilik..di ruang tamu masih lagi ku lihat ibuku masih lagi tido dengan nyenyak.mungkin terlalu penat..aku biarkan dan terus menuruni anak tangga untuk ke bilik air..

    Pintu bilik air ku tutup..sambil 2,sempat jugak aku menjeling di bahagian lubang yang semakin besar..memang jelas ada mata jalang walaupun waktu baru pkul 6.30 pagi..dengan keadaan menghadap lubang 2,aku terus menanggalkan baju t-shirt..ku angkat ke atas..apa lagi..begegar la payudara ku bila hujung baju tersangkut sebelum terlepas…tompokan merah makin jelas kelihatan di bahagian payudara dan leher..aku tersenyum…simpulan batik yang kemas terikat,ku lucutkan…ikatan rambut ku lepaskan…aku memegang puting susuku..terasa pedih..mungkin luka akibat daripada susuan lan yang terlalu rakus semalam..kulepaskan putingku dan mencapai gayung..kemudian aku mngambil berus gigi..ku gosok gigi sambil mencangkung ke arah lubang puaka…berdesir bunyi air kencingku..pedih..mungkin akibat tujahan lan semalam…terdengar suara mengerang halus di luar rumah..mungkin dah klimaks kot..bisikku.setelah selesai,aku bangun dan mandi seperti biasa…biasala,aksi2 hebat ketika mandi aku lakukan..untuk menambahkan lagi ransangan mata jalang,aku mengangkat kaki kiriku dan diletakkan di atas bibir kolah..tangan ku mula menggosok alur kemaluanku..jari tengahku ku masukkan ke dalam lubang nikmat smbil memejamkan mata…ahh!!! Keluhan ku mula terpacul dari mulut ku sdri..sdah terasa agak lame,aku mngambil towel..ku lapkan badan ku dan keluar dari bilik air…

    Jam menunjukkan 6.45pagi..setelah mengenakan baju kurung sendat berwarna coklat cerah dan berkain kan songket..aku pun turun untuk memanaskan enjin kereta..ketika itu la ku lihat kelibat manusia lari dari arah bilik tidur ke dalam semak berhampiran..aku buat tak tau je dan terus membuka lock kereta dan panaskan enjin kereta..kutinggalkan sementara dan masuk kebilik semula untuk mengenakan tudung..

    Pukul 7.00 pagi..aku mengejutkan ibu ku dan meminta izin untuk pergi bertugas…

    Dalam perjalanan ke sekolah,aku teringatkan sesuatu…aku lupe bahawa lan telah menyemai benih di dalam rahim wanita ku yang sedang subur…kerana,kalau dulu selepas xboy ku menyemai benih,aku akan terus menelan panadol 2 biji bersama coke..aku terus memandu kereta kesayangan ku ke tempat kerja..sebelum memasuki perkarangan sekolah,terdapat sebuah kiosk di mana tempat pelajar sekolah menunggu ibu bapa mereka dan bus.di situ la aku berhenti dan membeli coke.panadol xkisah sgt sebab stok kat klinik sekolah memang ada..aku masuk ke sekolah dan terus menuju ke klinik..di situla aku di tempat kan skrang sebelum di tukarkan ke tempat lain.xkira la makmal sains ke..pejabat..or pusat sumber…biasa la..orang bawahan..memg kena cmpak mane2 je la..di klinik,aku memulakan sarapan ku dengan coke dan panadol..terpaksa la..kalau x,dua minggu lagi memg ada la tanda2 aku kandungkan anak lan..tak nak aku..

    Aku tak puas lagi..hehe

    Di pendekkan cerita..

    Tepat pada pukul 3.15 ptg..aku mendapat panggilan dari no yang tak  aku kenali..dengan pelik,aku pun menjawab…

    “ assalamualaikum….”

    “ waalaikumussalam…sape yer..?”

    “ saya zul…ni cik izan kan..?”

    “ yer saya..ada ape en zul call saya yer..?”

    “ macam ni cik izan…saya cume nak bagitau cik izan yang saya bawak mak cik izan pergi ke kuantan..mungkin 2 3 hari jugak sebab isteri saya baru bersalin..jadi,isteri saya nak mak cik izan urutkan die..no cik izan pon mak cik yang bagi..die suruh saya bagtau cik..”

    “ yeke..? Habis,bila en zul nak bawak mak saya pegi..?”

    “ skarang la cik izan..takut lambat pulak sampai nati…mak cik takut cik risau bila balik nti die xda…”

    “ Oo..kalau mcm tu xpela…nti en zul hantar mak saya smula ke..?”

    “ yer cik izan..nanti bila da selesai semua,saya sendiri yang hantar mak cik…”

    “ macam 2 xpela..jangan lupe pesan kat mak sya suruh die bawak ubat..nti tertinggal pulak..”

    “ baik cik izan..nti sya bgtau die..terima kasih yer cik izan..maaf mengganggu..”

    “Sama2…jage mak saya baik2…”

    Zul nenamatkan panggilan..aku mengeluh panjang..bosan jugak bila mak takde..

    Waktu pulang pun tiba..jam menunjukkan 4.45 ptg…aku pulang ke rumah..seperti biasa,aku akan mngelilingi rumah..mcm biasa la..mesti ada tompokan baru..aku tinggalkan dan membuka kunci rumah..maklum la mak xda…2 3 hari jugak baru blik..dengan kain yang sendat,aku melangkah masuk..ku tanggalkan tudung di ruang tamu dan terus menuju ke dapur..selesai sahaja minum,aku pun mengambil pakaian yang telah ku pakai 2 hari lepas di dalam bakul,kecuali kebaya yang telah di ambil oleh zul..aku memasukkan pakaian itu ke dalam washing machine…ku tinggalkan dan terus menuju ke pintu depan..hari masih cerah..dengan brkurung lengkap..aku mngambil pnyapu dan terus menyapu…sedang asyik aku menyapu,tiba2 aku di sape oleh kamis..

    “ izan…”

    kamis adalah sepupu ku..rumahnya di hujung kampung..pjalanan nak ke rumahnya ambil mase 20 minit jgak la kalau naik kereta…aku menoleh ke arahnya…kamis ni tua dari aku 6 taun..pnah brumahtangga..tapi dah bercerai…sekarang duda la dan tinggal sorang..sebab adik bradik die yang lain tinggal ngan famly masing2…aku membalas sapaan kamis..

    “ ha kamis..kau nak ke mane..?”

    “ tak kemane…saje dtg jalan sini..lame dah x dtg jenguk mak ude..”

    “ mak takda..pergi kuantan..2 3 hari baru balik…”

    “ izan x ikut ke..?”

    “ xlah..esok nak kerja lagi..cuti dah tinggal skit 2..jemput la naik ke rumah dulu..”

    Tanpa segan,kamis pun terus melngkah masuk…memang slalu mcm 2 la…dah biasa kan…aku meninggalkan kamis di ruangtamu bersama siaran tv di astro citra..pintu di bhagian depan ku tutup rapat..takut jugak kalau2 ada org nmpak kamis berada bersama dengan ku sedang kan ibuku tiada..

    Aku terus melngkah turun kerana pakaian yg ku cuci td telah siap…aku mengambil baju2 tersebut dan terus menyidai di bahagian parkir kereta..yela,kalau tak nati berbau pulak…aku meminta kamis untuk menemankan aku..maklum la dah gelap..kalau ada ape2 nti senang la sebab kamis ada bersama..ku tinggal kan baju kurung bercorak abstrak dan kebaya pink di luar berserta bra ku yang ku pakai sebelum ini..

    Setelah semuanya selesai,aku mngajak kamis masuk ke rumah semula sebelum org lain nmpak..

    Kamis ku tinggalkan skali lagi..aku pun terus masuk ke dalam bilik..tanpa menutup pintu dengan rapat,aku menanggalkan pakaian ku satu persatu sehinggalah semuanya terlucut..kini tubuhku bogel tanpa seurat benang..mujur jugak aku membelakangkan pintu bilik..kalau x,mesti kamis nmpak..aku tinggal kan pakaian td di atas tilam..aku mencapai towel..dan terus membalut tubuhku sebaik mungkin..aku melangkah keluar dan sempat memerhati kan kamis..die seolah2 sedang membetulkan seauatu di sebalik sluar track yang dipakainya..aku mnyapa kamis..

    “ best tengok citer 2 kamis..?”

    “ best jugak…”

    Jawab kamis dengan slamber..

    “ ko duduk la yer..aku nak mndi jap..dah belengas ni…”

    Aku terus menuju ke bilik air….

    Hampir 20 minit,aku pun keluar…

    Aku melangkah menuju ke bilik..mcm biasa la…pintu memg ditutup..tapi tak rapat la macam td…towel yg membalut tubuh,terus ku lepaskan…aku bogel buat kali ke3 semasa kamis berada di rumah..aku tau kamis memerhatikan dari luar..tapi aku buat tak tau je..bukan luak pon…namun aku perasan pakaian yg aku tinggalkan di atas tilam td tak same kdudukannya seperti mula2 aku tinggalkan..xpela,mungkin angin kipas kot..aku memusingkan badan ke arah meja solek ku..kalau kamis btul2 memandang,die akan nmpak payudara ku sbelah kanan..sbab pintu bilik yg tak ku tutup dengan rapat td betul2 sebaris dengan payudara kananku..aku lantas menyarung t-shirt putih yg jarang bersama batik dan mnyimpul rambut ku separas bahu..memang nmpakla tompok hitam yg melekat kat hujung payudara ku…memg kompom la tcacak btg kamis bla aku duduk kat die nti..towel ku jemur..kemudian kurung yg ku tinggalkan td aku ambil untuk di campakkan ke dalam bakul…

    Alangkah terkejutnya aku bila jari jemari ku terpegang sesuatu pd baju tersebut..sejenis cecair yg melekit dan penah aku kenali…aku ambil baju tu,aku dekat kan hidung aku kat cecair td…kompom!!! Air mani…pekat jugak…aku tersenyum…tak semena2 lidah ku terkeluar dari mulut…dan terus menjilat cairan tersebut sampai habis…

    “Sedap jugak air kamis ni….”

    Aku tesengih cam kerang busuk…

    Cecair kat celah kangkang aku cam dah kluar skit….aku abaikan dan trus mcmpakan baju td ke dalam bakul..aku terus meluru keluar..duduk brhampiran kamis..kamis memandangku..automatik mata die terus melekat kat dada aku…haha..aku bertanyakan kamis..

    “ nak balik naik ape..?”

    “ ko hntar la izan..aku tumpang org je..”

    “ nak blik pukul bape..?”

    “ jom la kalau nak hantar..”

    Jawab kamis dengan nada terketar2…

    “ jom la..aku ambil knci kereta jap..”

    Jam menunjukkan pukul 9.30 mlm…dengan pakaian yg same tnpa menambah ape2,aku keluar rumah di ikuti kamis…pintu rumah aku kunci..dan terus masuk ke dalam kereta..bila kamis masuk je,aku terus tanye..

    “ ko dah mkan belum..”

    “ belum lagi…lapar jugak ni..”

    “ nak singgah makan dulu ke..?”

    “ boleh jugak..”

    “ alamak..aku tak pakai bra ni kamis..nti bulat mata org kat kdai tengok dada aku…hehe”

    Aku tergelak kecil diikuti kamis…

    “ ala..malam kot,bukan orng nmpak sgt…kalau nmpak pon,ape salahnyer..x luakkan…tetek ko pon cantik..takkan xnak bagi org lain tengok kot…hehe”

    Kamis memanjangkan ceritanya lagi…

    “ td mase ko mndi,aku masuk blik ko Zan…xtahan la tengok ko pkai baju 2 td…nmpak semua bonjol2 yang Ada…”

    “ aku tau..sebab 2 ko pancut kat baju 2 kan..?”

    “ eh!! Ko tau ke..? Alamak…aku x than sgt tadi…lagi2 bila bau badan ko melekat kat baju 2…maafkan aku yer zan…aku xthak sgt td…jangan marah aku yer…”

    Kamis memohon maaf…dan aku terus memandu kereta ku menuju kdai makn sbelum mnghantar kamis pulang…dalam prjalanan,aku hanya mbisu seribu bahasa…ape tak nye..kpale tengah trbayang ape yg akan jadi selepas ni…tba2 kamis bersuara…

    “ ko marah aku ke zan…? Sori la…aku x than sgt td…”

    “ xla kamis…aku maafkan ko..tp nape buang kat baju 2..wat rugi je…”

    Kamis tersentap dengan soalan ku..lalu die menjawab…

    “ yg 2 je aku dpt buat zan…nak buat btol2 blom tntu lagi ko nak bagi…”

    Kamis menundukkan muke nya dan aku pulak memandang tepat ke arahnya…kedai yang di tuju kini sudah smpai…aku mematikan enjin kereta dan terus melngkah keluar…sbelum 2,sempat jgak ku capai sweater di blakang kereta..nak tutup susu la..takkan senang2 je nak bg orang lain tengok kot..

    Setelah semuanya selesai…kami pon menuju ke kereta..aku meminta agar kamis yg bawak..sebab aku dah x larat…aku masuk ke dalam kereta dan terus menanggalkan sweater yang aku pakai td..kami pon berlalu…ku lihat mate kamis kdg2 menjeling ke arah payudara ku yang mempunyai tompok hitam kemerah2an di hujung nya..ape lagi,aku pon mmbetulkan kdudukan agar kamis boleh nmpak ape yg aku miliki..cume chaya bulan je la yg mnyuluh mlm 2…ntah macam mane aku boleh pulak terlelap..mungkin pnat sgt kot…dalam sedar tak sedar,aku perasan kamis sedang memegang btg nya yg telah keluar dr seluar track..tgn yg lagi 1 pgang stering…aku hanya membiarkan nya…sampai di suatu tempat,kamis mberhentikan kereta…nmpak ku seperti jalan tanah merah yg dah lame org tak lalu…kamis memadamkan lampu…

    “ nape benti kat sini kamis..?”

    “ aku tak tahan la izan…aku nak rase tetek ko…boleh…?”

    Aku terdiam…tiba2 tgn kamis singgah di atas payudara ku..aku menepis..dan terus bersuara…

    “ kalau nak,kta blik rumah aku..ko tido rumah aku…" Pagi esok ko blik la…”

    Aku mnyuarakan pandangan…

    Kamis mengangguk…dengan pntas die terus mngundurkan kereta..tp tangan nya tetap pada btg hitam yg dah x sabar nak bahan lubang sepupu nya sndri…aku menepis tgn kamis yang memegang batangnya td..plahan2 aku membetulkan kedudukan….tshirt yg ku pakai terus ku tanggal kan..maka,tersembul la tetek ku yang kmerah2an td ..aku menarik tgn kamis dan mbawa tgn nya ke arah payudara ku…kamis jd tak menentu…aku hanya tersenyum…ketika kamis memandu kereta…aku bangun mlutut di atas seat..dan terus mlepaskan ikatan kain batik ku…kini aku bogel di dalam kereta…rmbut separas bahu kulepas kan..aku mendekatkan diri ku ke badan kamis..dan terus mencium pipi kamis smbil mgosokkan payudara ku ke lengan kamis..aku memegang tgn kamis dan mmbawa tgn itu terus ke celah kangkang ku..kamis bersuara…

    “ dah basah…”

    “Erm….”

    Aku mngeluh….perlahan2 aku menundukkan kepala ku sehingga la bibir ku singgah pada btang kemaluan kamis…kamis mendesah…aku terus memenuhkan ruang yg ada dalam mulut ku dengan btg kamis…lubang burit ku terus digosok oleh kamis…aku terus mgulum btang kamis smpai la kamis mletakkan kereta ku di rumah…aku smakin tak tahan..begitu jugak dengan kamis…dengan keadaan yg bogel dan hanya menutup dengan tshirt di bahagian atas dadaku…aku terus keluar dr kereta dan membuka pintu rumah…itulah kali pertama aku bogel ketika berada di luar rumah….kamis hanya menyaksikan aksi ku smbil tersenyum..batang nya yg tercacak di seblik seluar yg ingin di puaskan hanya menunggu tindakan susulan dari ku..setelah kamis masuk ke dalam rumah,aku terus menguncikan pintu..ku tarik tangan kamis yg lengkap berpakaian dan menyuruhnya duduk…manakala aku tanpa seurat benang terus duduk si atas peha kamis…

    “ nah..tengok puas2…”

    “ erm..cantiknya…tapi,sape yang buat tompok merah ni….?”

    Aku tersenyum…tanpa di duga..kamis terus menyusui payudara ku…aku seolah2 lemas dengan mainan lidah kamis di puncak gunung ku…tangan ku pula sibuk mencari btg kemaluan kamis dengan penuh semangat…untuk memudahkan  kerja ku..kamis melurutkan seluar track nya ke bawah sedikit..maka,tekeluar lah btg hitam yg hanya samar2 ku lihat di dalam kereta td…kamis terus sibuk mengerjakan payudara ku..terasa gigitan2 kecil di lepaskan oleh kamis…aku pula sibuk menggosok batg kamis ketika aku sedang slesa duduk di atas kamis…ketika kamis sedang asyik mengerjakan payudara ku..aku pula sedang berusaha untuk memasukkan btg kamis ke dlam lubang nikmat ku…aku mengangkatkan punggung ku..sambil menghalakan btg kamis ke arah lubangku..sdar dengan tindakan yang aku laku kan..kamis menurun kan badan nya sedikit..ketika itu lah btg kamis terus meluncur masuk ke dalam lubang nikmat ku…aku terus memeluk kamis dengan pelukan yg kuat..kamis memeluk ku dengan erat…

    Aku melepaskan pelukan..dan prlahan2 menghenjut btg hitam kamis..peluh halus mula keluar dari liang roma ku..smbil memegang penyandar kerusi..aku teruskan henjutan…kamis hanya memandang ke arah btag nya yg kadang2 tenggelam di dalam lubang nikmat ku…lebih kurang 15 minit menghenjut kamis,kamis mula mengangkat ku..di bawa nyer aku ke dalam bilik dan terus membaring kan aku..kamis menanggal kan pakaian nya satu persatu…susuk tubuh seorang petani berdiri tegap dihadapan ku..inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel kamis setelah die sewasa..memang gagah..kamis mula bercelapak di celah kangkanganku..dengan kangkangan yg luas…kamis memsukkan semula zakar hitam nyer ke dalam lubang pantat ku yg tadi nya sudah basah..lubang pantat ku merah dan agak sdikit lebam akibat dr tujahan lelaki yg aku knal sebelum ini..kamis menekan sdikit semi sdikit dan akhirnya btg hitam kami tenggelam penuh di dalam lubang nikmat ku..kamis terus memulakan dayungan…berayun2 tetek ku ketika kamis menghejut…tiba2,handfone ku berbunyi…kamis terus rebah di atas badan ku..ku lihat no zul yg timbul…

    “ hello…”

    “Yer en Zul…nape call sya yer..?”

    “Mak awak nak ckp ngn awak..sbentar yer…”

    Zul mnyerahkan phone nyer kpd ibuku…smbil 2,sempat jugak kamis menyorong tarik batg nya..ape lagi..mendengus la aku bila kamis mnyorong dengan lembut…

    “ hello…izan,mak ni…”

    “ hello..nape mak..?”

    “ mak nak bgtau izan ni..mak mungkin duduk kat sni dlam sminggu..nti izan ajak la kwan tdo kat rumah yer..pintu jgn lupe kunci..”

    “ yer mak…nanti mak nak blik mak bgtau la yer…izan masak lauk td..takut hangus plak…”

    “ yela…jga dri baik2…”

    “ yer mak…Assalamualaikum…”

    “ waalaikumussalam…”

    Talian  ku putuskan….

    “Arghhhhhh!!!!!”

    Aku mngerang bla kamis mengembangkan kepala tkuk nya di dalm lubang cipap ku…kamis memulakan semula ayakan…tanganku hanya mampu memegang cadar tilam yg dah mula kusut…kepala ku pula terpusing ke kiri dan kanan akibat terlalu senak…mulut ku ternganga sejak mula kamis menghenjut lubang pantat ku…aku pun dah tak tau brape kali aku dah klimaks…yg pasti,bahu kamis klihatan btompok merah akibat gigitan ku mnahan klimaks..kini kamis memusingkan badan ku…di angkatkan punggungku agar die mudah untuk menyantap aku dri blakang…kamis terus menghenjut aku dengan kddukan doggie style..bergegar katil ku..seolah2 ia nya nak roboh…lame jugak kamis menikmati tubuhku dengan cara itu sehingga kan lutut ku tak bdaya lagi nak mnahan…akhirnya aku rebah…kamis menghentikan dayungan…kamis meminta supaya aku pula yg menjalankan tugas…kamis mula merebahkan badannya..aku merangkak naik..aku mencangkung diatas badan kamis..batang nya ku pegang…prlhan2 aku mmbenamkan btg kamis…ku ayak kedepan dan belakang smbil mengemut btg kamis…sungguh nikmat…ku lihat kamis hnya memejamkan mata sambil memegang pinggangku…hampir sejam aku dan kamis bersetubuh secra haram…dan kini aku mula rasakan kepala tkuk kamis mula mengembang di dalam lubang pantat ku..aku melajukan henjutan dan kamis mula bngun dan menyusu buah dada ku…gigitan2 kecil di bahagian puting membuatkan aku smakin ghairah…tiba2 kamis memeluk ku dengan kemas…begitu jugak aku..muka nya di sembam kan ke tetek ku dengn penuh nikmat..akhir nya kamis menyatakan yg die akan klimaks..aku menghentikan henjutan dan terus mbenamkan  btg kamis smbil mengayak kedepan dan blakang..

    Dan….cruttt!! Cruttt!!! Cruttt!!

    Berdas2 pancutan hangat ku rasakan di dalm lubang pantat ku dan singgah di pangkal rahim ku…tubuh badan ku pula tiba2 mlentik ke belakang akibat terlalu nikmat…aku longlai..begitu jugak kamis..dengan keadaan btg kamis yang masih lagi berada di dalam lubang pantatku,kami terus terbaring di atas katil untuk bakal suami ku di malam pertama nti…

    “ time kasih izan…aku dah lame nak rase tubuh bdan ko..sejak aku ternampak tetek ko mase ko nak hidang air raye taun lpas..cantik..putih gebu….”

    Kamis mula membuka cerita..aku hanya terdiam kerana dah terlalu penat..tak lame kemudian,aku pun tertido..begitu jugak kamis.sehinggalah jam henset yg ku set seawal 6.00 pg berbunyi…dalam pada mase yg same,aku mengejut kamis supaya bangun..

    “ kamis,bangun la..hari dah pagi..aku nak keje pulak ne…”

    “ ermmm…”

    Dengan bukaan mata yg amat kecil,kamis pun bangun…dan aku terus menuju ke bilik air..aku mandi seperti biasa..sesudah selesai aku membalut tubuhku dengan towel..pintu bilik air ku buka..alangkah terkejutnya apabila aku melihat kamis sudah tercegat di depan pintu tnpa pakaian dan btg gagahnya mencanak naik…dengan keadaan spontan,aku terus mghisap batang kamis smbil berlutut…tanpa membuang masa,aku menarik tgn kamis masuk ke dalam bilik air…towel yg membalut tubuh ku tanggalkan…dengan spontan,aku terus menonggeng sambil tangan ku memegang bibir kolah..kedua2 kaki aku kangkang kan untuk memudahkan kamis memsukkan btg balak nya..kamis mula mgosok pantat ku dengan kepala takuk yg tak berkulup miliknya..tak lame kmudian…cecair ghairah mula terbit dr pantat ku..kamis menolak sedikt demi sdikit..dan akhirnya,btg kami tenggelam hingga ke pngkal seolah2 telur nya juga ingin turut serta..kamis memulakan hayunan..aku hanya mengerang..

    “ arghh!!! Arghh!!! Arghhh!!!…cpt kamis…!!!! Aku nak kerja pulak ni!!!!

    Arghhhhhhhhh!!!!!”

    Kamis melajukan henjutan…dan akhrnya…..

    Cruttt!!! Cruttt!!! Crutt!!!

    Berdas2 pancutan kamis masuk ke dalam rahim ku…kaki ku menggeletar…kamis hanya tersenyum..aku tinggalkan kamis dan terus berjalan dalam keadaan bogel menuju ke bilik..benih kamis ku biar kan meleleh di peha ku…tanpa mbuang masa,aku memakai bra dan menyarung baju kurung pink tnpa memakai panties…aku meneruskan aktiviti harian ku sebelum bertolak ke tempat kerja…dalam kegelapan pagi..kamis mengatur langkah untuk pulang ke rumah nya…dan aku bertolak ke sekolah……

    Sekian…..