@cikeboom101
Untitled
Posts
159
Last update
2021-05-12 18:50:58

    Ustazah Dayana 4. Selangkah Lagi

    Ujian penggal telah berlalu. Dan selama 3 minggu, setiap kali temu janjiku dengan Leman di bilik kaunseling pasti aku akan 'menolongnya' melepaskan air maninya itu. Dan dengan setiap kali itu aku berasa semakin mahukan lebih. Sejak aku sendiri belajar apa itu onani, aku menahan diri sebaik mungkin dari menyentuh diriku sendiri ketika Leman ada. Menahan diri sampailah aku tiba di rumah.

    Hari ini aku terlalu sibuk dengan mesyuarat dan kertas kerja, semua ini kerana Kem SPM Cemerlang yang akan diadakan di dalam sebulan dua nanti. Kami perlu mencari penaja, tempat dan sebagainya. Dan mesyuarat itu meleret sampai ke petang.

    Aku mengeluh perlahan, sedikit penat ketika aku sampai ke kereta Axia ku itu. Beg yang berisi kertas kerja dan kertas contoh peperiksaan lama aku letakkan ke belakang, sebelum aku masuk ke ruang memandu.

    Aku lihat di tingkap, terdapat titis air halus mula jatuh. Hujan ke? Fikirku.

    Aku cepat menutup pintu kereta lalu menghidupkan enjin kereta. Satu persatu kereta cikgu cikgu yang menyertai mesyuarat tadi mula meninggalkan kawasan sekolah. Aku membiarkan aircond menyejukkan kereta itu sedikit dan memanaskan enjin kereta, sebelum aku menekan handbrake lalu pedal mintak dipijak.

    Perlahan membawa kereta Axiaku itu keluar kawasan sekolah, dan mataku terlihat seseorang yang aku kenal, Leman? Sedang berjalan seorang di luar kawasan sekolah. Dan titis halus tadi bertukar semakin kasar.

    Aku perlahan memberhentikan kereta di tepi Leman lalu aku membuka tingkap.

    "Leman! Masuklah! Saya hantar." Kataku. Leman sedikit terkejut, sebelum dia senyum lalu masuk ke dalam keretaku. Beg sandangnya dibuka lalu diletakkan ke bawah.

    "Terima kasih ustazah..." katanya. Aku mengangguk.

    "Kenapa awak balik lambat harini Leman?" Soalku, melihat Leman masih memakai uniform sekolahnya.

    "Oh... Ada perjumpaan Kelab Seni tadi, ustazah..." jawabnya. Aku mengangguk lagi.

    "Eh, rumah awak dekat mana ya?" Soalku. Leman kemudian memberitahuku cara untuk pergi ke rumahnya.

    Hujan semakin lebat, dan aku semakin sukar melihat jalan. Kereta Axiaku itu perlahan memasuki kawasan perumahan teres dua tingkat itu.

    "Depan lagi ustazah..." katanya. Aku pun terus memandu keretaku itu sehingga masuk ke kotak parking berbumbung di sebelah rumah hujung itu.

    "Ini ke rumah awak?" Soalku, menunjukkan kepada rumah di sebelah. Dia mengangguk.

    "Habis... kenapa awak nak saya berhenti dekat sini?" soalku. Dan aku tahu kenapa.

    "Urm... Ustazah... Nak tolong saya tak...?" soalnya sedikit takut takut. Aku menggigit bibir bawah, wajahku terasa hangat mendengar permintaan Leman itu.

    "Awak ada bawak ke sarung tangan harini?" Soalku, memandangkan kami tidak mempunyai temu janji pun harini.

    "Urm... Tak ada ustazah..." jawabnya kesal. Aku tidak tahu mengapa tetapi terasa hatiku sungguh lembut dengan Leman ini. Walaupun dia gatal, tetapi cara dia yang lembut itu membuatkan aku rasa mahu menolongnya. Aku menarik nafas dalam.

    "Urm... Kalau macam tu, takpelah... Keluarkan..." kataku perlahan. Kurang pasti dengan apa yang aku mahu buat. Leman senyum nakal sebelum membuka tali pinggangnya, lalu batang kerasnya itu ditarik keluar, mencanak ke atas dan keras.

    "Erm... Batang awak ni... Kalau tak keras tak jumpa saya tak sah..." kataku sebelum tanganku perlahan mencapai batangnya, tidak berlapik. Kali ini, kulit tapak tanganku bertemu dengan kulit batang Leman yang keras itu, lalu aku genggam perlahan. Dapat aku rasakan panas batangnya itu di tanganku, membuatkan darahku semakin bergelora.

    "Ummm... ustazah..." erang Leman perlahan. Bunyi hujan lebat turun menghentam bumi, dan juga bumbung tempat letak kereta milik ayah Leman itu. Aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, tanpa sedar yang kali ini tangan kananku mula bergerak ke celah pehaku.

    Dan Leman perasan.

    "Urm... Ustazah... Ustazah nak saya tolong ustazah jugak...?" Soalnya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "maksud awak... Awak nak tolong saya... Urm... Onani...?" soalku. Leman mengangguk. Aku menggigit bibir bawah sambil terus mengurut batang Leman itu. Sebahagian daripadaku mahukannya, mahu merasakan bagaimana rasa sentuhan lelaki pada pantatku. Namun aku masih harus menetapkan batas.

    "Urm... B... Baiklah... Tapi kejap... Jangan pandang... Tengok luar..." arahku sambil aku menarik tanganku dari batang keras Leman. Leman sedikit keliru sebelum dia memandang ke luar tingkap, hormat dengan arahanku.

    Aku teringat pertama kali aku meyentuh diriku sendiri, yang aku tak rasa apa sangat ketika berlapikkan dua tiga lapis pakaian. Maka... Kalau aku mahu Leman menolongku, aku perlu menipiskan lapik antara aku dan Leman.

    Tanganku menarik jubahku ke atas sedikit, cukup untuk aku memasukkan tanganku ke dalam, lalu perlahan aku menarik kain innerku, dan juga pantiesku turun hingga bawah lutut. Kini pantatku yang mula basah itu mula berdenyut hanya berlapikkan jubahku yang longgar itu.

    "Dah..." kataku perlahan. Leman memusingkan kembali wajahnya, pada mulanya wajahnya hairan tidak nampak apa apa perubahan padaku, kemudian dia ternampak kain innerku dan pantiesku yang bergulung di betisku. Lalu dia senyum nakal.

    "Ustazah..." Panggilnya. Aku senyum sedikit. Tangannya perlahan mencapai pehaku, diraba sedikit sebelum tangannya perlahan menjalar ke celah pehaku.

    "Ahh... Leman..." Aku mengerang perlahan merasakan tangan Leman di atas tembam pantatku walaupun berlapik itu. Aku menggigit bibir bawah sebelum tanganku mencapai batang keras Leman semula, mengurutnya kembali ke atas dan ke bawah.

    Tangan Leman mula mengurut pantatku itu, bermain di celah bibir pantatku. Sengaja aku buka sedikit pehaku memberi ruang kepada tangannya, sambil tubuhku melentik sedikit di atas kerusi pemandu itu. Sedapnya sentuhan tangan Leman membuatkan aku kurang fokus mengurut batangnya.

    "Ummph... Ustazah..." Leman mengerang kesedapan sambil aku dapat rasakan jarinya terus mengurut pantatku berlapikkan jubah itu. Tanganku yang satu lagi memegang stereng kereta erat, menahan sedap sambil aku sedaya upaya mengurut batang keras Leman di sebelah.

    Aku perasan yang Leman sedang melihat tubuhku yang sedang bernafsu melentik itu. Membuatkan wajahku merah malu.

    "Urmmphh... Leman tengok apa ha..?" Soalku sambil aku terus mengurut, dan menikmati sentuhan dari Leman pada masa yang sama.

    "Urmm... Tengok body ustazah... Mesti ustazah hot bawah jubah dengan tudung labuh ni..." kata Leman. Wajahku terasa hangat, malu dengan penyataan Leman. Aku menggigit bibir bawahku, berfikir hendak menjawab apa sebelum Leman mula menyentuh biji kelentitku.

    "Ahh! Lemann!!" Aku mengerang kesedapan. Leman kemudian bermain di situ lama, membuatkan tubuhku terangkat angkat kesedapan, sehingga aku lupa untuk mengurut batangnya. Nafasku juga semakin berat dan semakin mengikut rentak urutan jemari Leman.

    "Ir...wan! Ahh... Awak pernah buat ke... Sebelum ni? Ahhh!" Aku mengerang kesedapan. Melihat Leman menggeleng disebelahku.

    "Tak pernah, ustazah... Ummphh... Ni... First time..." katanya. Aku menggigit bibir bawah membiarkan jemari Leman mengurut pantatku semakin laju. Aku cuba mengurut batang Leman namun aku langsung tidak boleh fokus kerana sedapnya jemari Leman bermain main di alur pantatku. Dan aku dapat rasakan jubahku mula basah, meresap dengan air pantatku.

    Tiba tiba Leman memegang tanganku yang berada di atas batangnya itu, lalu dia mengurutkan batangnya menggunakan batangku. "Ummphh... Maaf Leman... S... Saya tak tahan... Ahhh... Sedapnya awak mainkan... Ahhh... Patutlah awak nak... ustazah yang urutkan... awak.. Ahhh..." Erangku kesedapan. Membiarkan Leman mengambil alih pergerakan tanganku.

    Tanganku yang tadi di stereng aku tarik sebelum aku masukkan ke bawah tudung labuhku itu, lalu aku ramas buah dadaku semahunya. Membiarkan Leman menontonnya. Aku tahu Leman semakin geram melihat gerak tanganku di bawah tudung labuhku itu, kerana jemarinya semakin laju mengurut pantat tembamku itu.

    Aku dapat dengar nafas Leman semakin berat. Dan aku dapat rasakan mata Leman mula meliar ke tubuhku yang lebih dekat dari biasa itu. Nafasku terlepas penuh nafsu, diringi erangan manja yang hampir tenggelam dek bunyi hentakan air hujan ke bumbung zink parking kereta milik keluarga Leman itu.

    "Ahhhh... Lemannnn~ Lemannn~ Ustazah rasa ustazah nakkk... Ahh Ahh Ahhh!!" Aku mengerang merasakan diriku semakin hampir. Leman melajukan gerakan jarinya, dan walaupun masih berlapikkan jubahku itu, jemari Leman masih dapat aku rasakan, menyentuh dan bermain dengan setiap titik yang membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh Leman!! Ustazah nak pancut!! Pancut!! Urmmmphhhhh!!!" Aku mengerang kuat sambil aku memegang kembali stereng, nafasku berat dan pehaku mengepit tangan Leman di celah itu, sebelum tubuhku terangkat di tempat duduk pemandu itu, membawa pantatku klimaks hasil daripada tangan Leman.

    Leman memperlahankan urutan, membiarkan aku klimaks semahunya sebelum dia menarik tangannya. Aku menarik nafas dalam, cuba menenangkan kembali diriku setelah mendapat klimaks pertama daripada seorang lelaki. Aku menggigit bibir bawahku sebelum aku mula kembali mengurut batang Leman. Kini giliran Leman pula.

    "Ummphh... Ustazah... Ahhh... Sedapnya tangan Ustazah... Ahhh..." Leman mengerang kesedapan. Aku dapat melihat matanya masih mengintai tubuhku, aku membiarkan sahaja, malah, aku sengaja menarik tudung labuhku sedikit, membuatkan kain tudung labuh itu mengetat di dadaku, memberi bentuk bulat buah dadaku. Dan aku tahu Leman sangat suka melihatnya.

    Batangnya berdenyut semakin kuat.

    "Ummphh... Leman suka tengok buah dada ustazah ye...?" Soalku sedikit nakal. Leman mengangguk. Aku mengetatkan sedikit genggamanku di batang Leman lalu ku urut ke atas dan ke bawah semakin laju. Air mazinya mula meleleh di tanganku.

    "Ummphh... Ustazah... Leman nak... Nak pegang boleh...?" Soal Leman. Matanya masih ke arah buah dadaku. Aku menggigit bibir bawahku. Aku baru sahaja klimaks dari sentuhan dia, apalah sangat dipegang. Fikirku, dengan logik itu, aku mengangguk.

    Leman perlahan memusingkan tubuhnya sedikit sebelum mencapai buah dadaku, diramasnya perlahan di atas tudung labuhku itu, dan aku tahu walaupun berlapik tudung, jubah dan braku di bawah, wajah Leman menunjukkan yang dia puas akhirnya dapat menyentuh buah dada yang ditatapnya selama ini.

    "Ummphh... Ustazah... Saya dah agak besar... Tapi tak sangka... Besar sampai... Macam ni... Ummphhh..." Erang Leman kesedapan. Tangannya meramas lembut buah dadaku, membuatkan aku juga mengerang kesedapan.

    Wajahku bertukar merah dipuji Leman sebegitu, Mungkin hikmah bertudung labuh, ia dapat menyembunyikan bentuk tubuh sebenar seorang perempuan.

    Aku melajukan urutan, dan aku dapat rasakan ramas tangan Leman ke buah dadaku semakin kasar sedikit, sebelum dia kembali bersandar. Namun tangannya memegang pula pehaku, lalu diusap dan diramas sedikit dengan batangnya yang semakin berdenyut kuat.

    Alamak!!! Dia dah nak pancut!!

    Aku tidak memakai sarung tangan maka aku tidak boleh memayung kepala batangnya seperti biasa. Dan aku tidak sempat untuk menggunakan tudung labuhku kerana habislah kalau ia habis kotor, nanti housematesku akan nampak ketika aku pulang nanti!!

    "Ahhhh ustazahhhh... Saya dah nak pancut! Ummph!!" Erangan dan kata kata Leman itu membuatkan aku hilang arah, kerana aku tahu aku tidak boleh membiarkan Leman memancut ke dalam keretaku itu.

    "Ustazaaah!! Ustazaaaah!!!" Leman mengerang semakin hampir, dengan itu aku membuat keputusan drastik, aku cepat cepat menurunkan kepalaku lalu aku menyumbat kepala batang Leman ke dalam mulutku, sebelum aku terus mengurut batang Leman laju.

    "Ustazah!! Arghhh!!" Leman mengerang terkejut dan kesedapan dengan aksiku itu, lalu dia memancut mancutkan air maninya ke dalam mulutku. Kepalaku tersentak sedikit, terkejut dengan kuatnya das tembakan air maninya ke dalam mulutku, sambil aku mengetatkan bibirku di keliling kepala batangnya, dan membiarkan Leman memenuhkan mulutku dengan air maninya itu.

    Nafas Leman tersekat dengan setiap pancutan, sebelum pancutannya menjadi perlahan Aku terus membiarkan air maninya itu bertakung di dalam mulutku. Setelah pasti yang batangnya sudah berhenti memancut, aku perlahan menarik batangnya keluar dari mulutku, sambil mengetatkan bibirku, tidak mahu air maninya kembali meleleh ke batangnya.

    Aku menarik kepalaku lalu mengelap sedikit yang meleleh di bibirku. Aku membuka mulutku lalu menunjukkan air mani Leman yang bertakung di mulutku itu.

    "Akkk uaaa aaaa maaaa iiiii?" soalku. Gerak lidahku ketika aku berkata itu membuatkan aku seolah bermain dengan air maninya itu di dalam mulutku.

    Leman cuba melihat keliling, kalau kalau ada benda yang boleh aku buang air maninya sebelum dia kembali melihatku.

    "Urm... Kalau ustazah telan...?" soalnya. Mataku membulat sedikit. Air maninya yang bertakung itu terasa semakin ingin meleleh ke bibir. Dengan itu aku perlahan menutup bibir, sebelum aku menelan sedikit, demi sedikit air maninya yang pekat itu. Aku dapat rasakan pekatnya melalui tekakku. Aku terus telan sehingga habis air mani Leman itu aku telan.

    Kemudian aku perlahan membuka mulutku. Menunjukkan mulutku yang kini kosong itu. Leman senyum nakal. "Terima kasih, ustazah..." katanya

    Aku mengangguk. Perlahan Leman menyimpan kembali batangnya ke dalam seluar, begnya diambil lalu pintu dibuka. "Urm... Lusa ni kita buat macam ni lagi boleh?" soalnya. Wajahku bertukar merah.

    "Tengok nanti macam mana..." Jawabku. Leman senyum nakal sebelum keluar dan menutup kembali pintu kereta sebelum berjalan masuk ke halaman rumahnya yang bersambung itu. Dibasahi sedikit hujan yang lebat itu sebelum dia masuk ke dalam rumah dari pintu tepi.

    Aku masih dapat rasakan sisa lekit pekat di dalam mulutku itu. Lalau perlahan aku tarik kembali inner kain dan seluar dalamku, memakainya kembali. Sebelum aku menarik nafas dalam dan mula mengundurkan kereta, menghala ke rumahku.

    **************

    Nafas ditarik dalam. Aku menggigit bibir bawah. Wajahku merah. Aku menarik keluar jemariku dari dalam seluar. Basah. Masih teringat mainan jari Leman ke pantatku siang tadi. Dan aku masih ingat rasa air mani Leman di dalam mulutku. Entah mengapa, aku rasa... Puas...?

    Aku perlahan menolak diriku bangun dari katil lalu menarik nafas dalam. Sedar yang aku sudah mula ketagih seperti Leman. Walhal sepatutnya aku yang menolongnya. Aku menggigit bibir bawah. Tahu kalau begini terus, tak lama lagi hampir semua minit aksi di dalam filem lucah yang telah aku tonton akan aku lakukan bersama Leman. 1

    Aku menolak diriku bangun dan tiba tiba Iphone6 ku berbunyi. Mesej masuk. Aku mengambil Iphoneku itu lalu aku buka.

    Leman?

    Aku membuka mesej dan Leman menghantar beberapa gif atau gambar bergerak yang membuatkan wajahku kembali merah dan mataku membulat.

    Gif pertama, Seorang wanita menggunakan buah dadanya mengepit batang seorang lelaki lalu diurut ke atas dan ke bawah. 1

    Gif kedua, seorang wanita menghisap batang si lelaki dengan rakus.

    Dan gif ketiga...

    Seorang wanita menggeselkan pantatnya ke batang si lelaki tanpa memasukkannya.

    Dengan itu satu lagi mesej masuk dari Leman.

    Kalau ustazah sudi... Saya nak buat semua ni dengan ustazah... katanya memancing. 1

    Aku meletakkan Iphone6 ku itu ke bawah. Aku mula berjalan keliling bilikku itu memikirkan betapa jauh telah aku jatuh. Aku tak sepatutnya berbuat begini. Aku adalah gurunya!! Dan lebih lebih lagi, ustazah!!!

    Aku memarahi diriku sendiriku dalam kepala, namun nafsu dan tubuhku seolah berbunga, gembira. Aku mengeluh perlahan, tahu yang aku telah dan akan tewas sekali lagi di dalam nafsu.

    Dan tanpa sedar, kepalaku mula merancang bagaimana hendak melakukan semua itu bersama Leman.

    ***************