Memang sengaja kan ambik gambar tayang tetek macam ni ๐Ÿคค๐Ÿคค

    Tetek dah lah mantap ๐Ÿคค๐Ÿคค dapat hisap tetek dia tu ๐Ÿคค๐Ÿคค jangan kasi lepas puting dia aaaaarrrrrhhhhh๐Ÿคค๐Ÿคค

    Muka macam sedap dikasi batang untuk dikulum ๐Ÿคค๐Ÿคค pancut dekat muka sekali ๐Ÿคค๐Ÿคค

    Main dengan dia kalau boleh , jangan bukak tudung ๐Ÿคค๐Ÿคค

    Kalau aq dapat dia ni , aq hisap & jilat tetek dia sampai aq puas ๐Ÿคค๐Ÿคค dah puas ratah tetek dia , jilat ketiak wangi & masam dia sampai aq puas ๐Ÿคค๐Ÿคค sambil tu jolok pepek dia sampai basah ๐Ÿคค๐Ÿคค

    Aku terbaring di atas katil mak ayah aku sambil memilih video lucah di handphone aku untuk tontonan aku. Kakak aku pulak sedang mandi di bilik mandi di bilik mak ayah kami. Sambil menonton video lucah, minda aku terbayang akan perbuatan aku dan kakak aku tak sampai sejam lalu.

    Kakak aku dan aku ni amat rapat, sehinggakan kalau tak da kakak aku, aku akan hilang selera makan dan tak dapat hidup elok2. Walaupun perbezaan umur kami hampir 13 tahun, kami berdua sentiasa berkepit kemana2.

    Hubungan kami bertambah rapat apabila aku beralih menjadi dewasa. Bayangkan sehari selepas aku baligh, kakak aku mengajak aku mandi bersama dan mengajar aku erti kepuasan nafsu dan seks. Daripada bilik mandi ke bilik tidur hubungan kami dijalinkan. Walaupun ibu bapa kami sentiasa bekerja dan jarang berada di rumah, kehidupan aku sentiasa "dijaga" baik oleh kakak aku.

    Akhirnya, datanglah waktu untuk perkahwinan kakak aku. Kakak aku dipaksa kahwin kerana umurnya mencecah 30 an. Walaupun enggan, kakak aku terpaksa menurut arahan mak ayah aku. Aku ingat lagi, semakin dekat tarikh perkahwinan kakak aku, semakin banyak aku dan kakak aku bermain hampir hingga tertangkap dengan mak ayah kami. Sehingga malam sebelum kakak aku kahwin, aku dan kakak aku berasmara di biliknya.

    Namun selepas kakak aku kahwin, semuanya berubah, aku tak dapat berjumpa dengan kakak aku lagi kerana dia berpindah ke rumah suaminya. Aku dan kakak aku dilanda kemurungan, beberapa hari seminggu, aku dan kakak aku akan ber video call dan cuba melunaskan nafsu masing2.

    Selepas dua minggu kahwin, kakak aku mengandung. Gembira sungguh si suami kakak aku, namun kakak aku memberitahu aku yang suaminya pucuk lemah, dan tak pancut pun dalam kakak aku. Kakak aku hanya berlakon sahaja supaya suaminya tertipu, secara betulnya akulah yang pancut dalam kakak aku berkali-kali sebelum kahwin.

    Setelah beberapa bulan kahwin, suami kakak aku bercerai dan menghantar kakak aku balik ke rumah kami.Aku rasa kakak aku diceraikan sebab murung sangat dan suami dia dah tak tahan. Terkejut dan seronok aku untuk tengok kakak berada di rumah selepas aku pulang dari sekolah.

    Malam pertama diceraikan, aku menyelinap masuk bilik kakak aku pukul 3 pagi untuk menenangkan kakak aku. Tapi sebaliknya kakak aku gembira melihat aku dan kami berasmara sekali lagi. Begitulah aktiviti harian kami, dimana kami tunggu mak ayah tiada di rumah dan melakukan hubungan seks sekerap yang boleh sehingga lah kakak masuk hospital dan melahirkan anak.

    Bermulalah fasa baru kami selepas kelahiran anak kakak. Seks menjadi lebih sensual untuk kami. Disamping menyusu anaknya, kakak juga menyusu aku dan aku membalas jasa kakak dengan memuaskan nafsu cipapnya.

    "Ai duk mengelamun apa tu. Kakak keluar pun tak perasan. Video pun tak tertengok tapi batang dah menegak," sampuk kakak aku, mengembalikan aku ke realiti. Kakak aku yang baru sahaja keluar dari bilik mandi dan berkemban tuala senyum melihat ku.

    "Nasib baik mak ayah balik lambat malam ni, kalau tak," sambung kakak aku dengan nada melawak.

    "Eh cepatnya kakak mandi, adik tak perasan langsung yang kakak dah habis mandi," seloroh aku kepada kakak aku. Kakak aku hanya tersenyum dan merangkak naik katil di atas aku.

    "Apa kata adik sendiri check kakak dah bersih ke belum," kata kakak sambil mengkangkangkan kakinya dihadapan muka ku. Cipapnya yang pinkish brown dipertunjukkan kepada ku. Semestinya, cipap kakak aku nampak fresh dan sedap dari pandangan aku.

    "Nah check elok sampai puas," kata kakak aku sambil duduk di muka aku. Cipapnya betul2 terduduk di mulut dan hidung aku. Aku terus mula menjilat cipap kakak aku yang basah hingga kering.

    Rasa cipap kakak bercampur dengan rasa sabun sedikit meningkatkan nafsu syahwat aku. Aku dapat rasakan batang aku menegak setegak yang boleh. Aku menjilat-jilat cipap kakak aku sehingga cecair likat pekat mula membanjir lidah aku.

    Jus pekat kakak aku merupakan kegemaran ku, oleh itu aku menghirup sebanyak mana yang boleh dari cipap kakak aku. Pada waktu yang sama, kakak aku pun mula face riding muka aku. Habis dicalitnya jus cipap ke seluruh muka aku.

    Lepas puas face riding, kakak aku beralih pulak ke batang aku. Dengan sekali duduk, cipap kakak aku menelan keseluruhan batang aku. Aku dapat rasakan kebasahan dan denyutan cipap kakak aku yang sedang menunggang batang aku. Kakak aku menunggang dengan begitu menggila sehingga jatuh tuala kembannya. Teteknya melantun atas bawah dengan pergerakannya.

    Kakak aku melajukan pergerakannya yang akhirnya menyebabkan aku klimaks didalam cipapnya sekali lagi. Pada waktu yang sama, anak kakak ku menangis meminta susu untuk mengenyangkan perutnya.

    Kakak aku segera memakai tualanya kembali dan bergegas ke biliknya, air mani aku mengalir dari cipapnya ke paha dan kakinya. Sebelum keluar kakak aku memberitahu:

    "Nanti adik datang ye, macam biasa kakak simpan sikit untuk adik ok,"