Selebriti seks - Uqasha Senrose

    Selesai penggambaran filem terbaru artis terkenal uqasha senrose bersiap2 dan berkemas untuk pulang. Selepas mengambil skrip bagi scene berikutnya dia pun mengucapkan selamat jalan kepada rakan2 krew, mengambil bag dan terus berjalan menuju je tempat letak kereta bawah tanah di bangunan dimana shooting diadakan..Owg  xbiasa park kat situ,,dn kawasannye kerap kosong dn gelap.. Sewaktu berjalan menuju ke parking tanpa uqasha sedari dia diperhatikan oleh seorang produser berbangsa India bernama Mohan yang memang selama ini menaruh dendam terhadap uqasha kerana dia pernah dimarahi oleh uqasha.. Kereta uqasha diletakkan di parkir bawah tanah bangunan itu dan untuk sampai ke parkir perlu melalui beberapa blok dan lengkuk kosong. Apa yang ada hanya relung paip bomba dan pemadam api, boleh dikatakan kawasan itu agak sunyi. Selepas keluar dari lif. Uqasha pun berjalan menelusuri selekoh dan dinding yang ada untuk sampai ke parking. Tanpa dia sedari pergerakannya diekori oleh Mohan yg dah lama menunggu peluang untuk membalas dendam. Niat dihati Mohan mahu merogol uqasha dan mengambil beberapa keping gambar sebagai token dendamnya…Tetapi mohan tahu, klu rogol uqasha kat situ mungkin berbahaya dn x selesa.. Jd die pikir suatu pelan yg elok,utk dptkan sesuatu rakaman aksi xsenonoh si uqasha yg digunakan utk mengugutnye kelak..Mohan siap pakai topeng utk rahsiakn identitinye tu..die menunggu smpai uqasha smpai ke keretanye lalu serbu dr belakang..Mohan pegang erat tubuh uqasha dn mencekup mulutnye kuat,, satu lg tangan memegang sebilah pisau yg digunakan utk mengertak uqasha,.. ‘’dengar baik2,, kalau kau xnak mati di sini,, kau baik dengar ckp aku,,paham???’’ kata mohan kat uqasha..Uqasha yg takot dn panic tu cuba meronta2 melepaskn diri , tp digenggam erat oleh mohan..’’kau nak mati ke???’’ tnye mohan dn uqasha geleng mukanye yg dicekup tgn mohan..sbb dipeluk dr belakang, bahagian konek mohan tepat2 atas punggung uqasha, die dpt merasai kelembutan punggung pejal uqasha dn koneknye mula mengeras.. Mohan meraba2 konek keras die atas punggung uqasha yg hnye di selindungi dgn kain silk lembut.. Uqasha dpt merasai bende keras naik turun celah2 punggungnye dn airmatanye mula menitis..’’sedap punggung mu syg,, soft dn pejal,,mmm’’ kata mohan…

                       Mohan pusingkn badan uqasha dgn tgnnye masih mencekup mulutnye..’’Aku nk lpaskn tgn aku,,kalau kau menjerit,, aku tikam kau terus,,’’ kata mohan sambil menghayun pisau tu… uqasha terlalu takut dn terkaku…badannye mengeletar..mohan melepaskan tgnnye dn uqasha diam sahaja..Mohan letak pisau tu kat pipi uqasha dn gertak lg, uqasha x melawan balik, die risaukn nyawanye yg mungkin hilang hari itu..Mohan tahu die xleh lepak lama di situ, lalu suruh uqasha melutut kat lantai kongkret belakang kereta uqasha..Mohan melucutkan sluar nye dn mengeluarkan koneknye yg mengeras..Uqasha mnjadi takot, geleng2 kepalanye dn bergerak kebelakang cikit..’’tolong…..jgn buat mcm nie…….please!!!’’ rayu uqasha,, mohan mengertak lagi dgn pisaunye, pegang blakang kepala uqasha dn tarik kedepan..’’kulum konek aku, klu tak aku kelar terus leher kau’’ seru mohan.. Uqasha menangis teruk , depan mukanye konek hitam tebal panjang, dn xbersunat lg, perasaan takut dn geli campur aduk dn uqasha xtau ape nak buat..Mohan meraba2 koneknye atas pipi uqasha yg melinang airmata..geseran konek tu menganas2 lg sbb mohan xtahan kecantekan wajah si uqasha yg bertudung itu..dahi, dagu, pipi, hidung mata , mulut dn merata2 mukanye diraba..’ohhh baby,, canteknye kau,,mmmmm’’ mohan melayan stim koneknye kt muka uqasha.. Mekap muka melekat2 pulak kat konek si mohan….’’Bukak mulut kau skrg!!!’’ seru si mohan dn uqasna mmbuka sikit mulutnye,, mohan trus merodok pembukaan itu dn menolak masuk kepala koneknye,, muka uqasha mengerut semacam dgn air mata kuat mengalir..pelir mohan mungkin trase pahit dn masam sbb berpeluh2 td tgh tunggu kt area parking …tp mohan xkisah,, koneknye kini dlm mulut si uqasha…’’oohh yess baby,, suck my cock,,suck it like a whore’’ kata mohan kat uqasha..uqasha xdpt menerima situasi yg die sedang lalui..die berharap agar semua nie Cuma mimpi yg buruk, tp kenyataannye, konek laki  india ni tgh menikmati mulut uqasha.. ‘’ooh yeahh baby,,mulut kau soft dn sedap laa,, nk rse kerongkong kau pulak,,’’ kata mohan sambil gelak.. ‘’ppuan mcm kau pasti xpernah dengar pasal facefuck kan?? Mari aku ajar kau,’’ kata Mohan lalu suruh uqasha letak tangannye kat belakang..’’ready x sayang?? ‘’ tnye mohan lalu mula jolok koneknye jauh kedalam mulut uqasha.. ’’krrrookkk, ,kkkkrrrrooookkk,,krrrrrookkkk’’ bunyi krongkong uqasha di ratah terdengar…Uqasha trus menolak peha mohan kebelakang dn mohan pulak menampar muka Uqasha dgn kuat beberapa kali,, ‘’tangan kat belakang!!!jgn buat aku marah’’ teriak mohan…’’pleaassee,, qasha xleh nafas,, pleaseee’’ rayu uqasha..’’tahan nafas kau, sama mcm maen tahan nafas bawah air,,’’’kata mohan lalu terus facefuck mulut uqasha..muka uqasha yg cntek jelita tu mnjadi tempat jolok laki india nie..

    Mohan mengeluarkan telepon bimbitnye lalu mula merakam aksi berkenaan..Uqasha merayu supaye mohan x berbuat demikian tapi mohan rakam jugak..selama 10 minit aksi mengulum dn facefuck tu dirakam, termasuk aksi muka jelita uqasha tu kne pancut..Mohan trase sungguh puas hati, tetapi pelan die terhadap uqasha tu belum berakhir lagi.. mse uqasha sedang mengelap air mani mohan dr mukanye,, mohan mengertak lagi si uqasha nie.. btau die kalau die laporkan kt polis atau sape2,, klip yg mohan rakam tu die kn sebar2 kan..mohan berani kluarkn klip tu sbb hnye muka uqasha yg kelihatan dlm klip tu,, … pastu mohan bg sebuah handpon modal ;lama berserta charger kat uqasha,.sim kad tu sim yg x diregister, sim hantu..hnye boleh terima panggilan masuk..’’kalau mse aku telepon, kau x jawab,, klip nie aku terus akan sebarkn,,paham tak???’’ tnye mohan..’uqasha mengangguk kepalanye,,mukanye sedih dn pilu..Mohan mengucapkan terimakasih utk service konek yg indah tu dn meninggalkn uqasha kat situ.. Selepas insiden tu, mohan x contact uqasha selama 2minggu..sebenarnya mohan agak cuak jugak, dia takut uqasha kn btau polis dn bile die panggil nombor tu,, polis kn jawab..hari2 check surat khabar, nk tgk ada apa2 laporan pasal kejadian tu…lpas 2minggu mohan berani cikit..orang secara lazim berani membuta tuli ataupon berani kerana benar,, tp si mohan nie  berani kerana dh tak tahan gian dah..kahkahkah…mohan pon menelepon handpon tu dn uqasha menjawab..mohan bersembang2 dgn uqasha, tnye bnyk kali samaada die ada btau polis atau sape2..uqasha btau xcakap apa2 pon kat sape2..mohan xpercaya 100% kata2 uqasha tu.. mmg x salah si mohan tu xpercaya, sbb uqasha mmg dah btau kat seorang..laki tu, En Ramli, berumur 52thun adalah seorang kenalan keluarga uqasya dn die merupakan seorang polis pangkat tinggi..Uqasha btau kat die sahaja sbb en Ramli bagaikn pakciknye sendiri.. En Ramli btol2 nk tangkap laki india nie, dn suruh uqasha menunggu panggilannye..Selain Mohan ,, hnye uqasha dn en ramli je tahu pasal bnde nie…

              Dua minggu seterusnye, mohan kerap memanggil uqasha dn bersembang dgn uqasha..Die terpaksa melayan panggilan mohan tu, nk mohan percayakn uqasha dn ajak uqasha ke mana2 lokasi,, baru pakcik nye boleh menangkapnye..kan uqasha nie seorang pelakon, die gunakan skill lakonannye melalui telepon smpai mohan benar2 percaya yg uqasha tu jatuh hati kat die..bodoh benar india nie, xsangka die tgh memasuki jerat yg dipasang uqasha dn pkciknye.. uqasha benar2 mmpengaruhi minda mohan smpai mamat tu mula pikir pasal nk memeluk islam dn kawen uqasha..sebulan lepas mohan mula bersembang dgn uqasha, die berikan alamat rumahnye kat uqasha..Die menunggu2 kedatangan uqasha siap beli boquet bunge ros bagai hadiah mse melafazkn cintenye kat uqasha.. Sebuah kereta parking depan rumahnye,, dn Mohan dgn gembiranye mmbuka pintu rumahnye untuk mendapati seorang laki mlayu usia 50-an kluar…En Ramli dtg ke rumah mohan…Mohan tutup balik pintu dn terus memanggil handpon yg die bg kat uqasha..Panggiln tu dijawab oleh En ramli,, sbb handpon tu die dah amik dr uqasha mse nk dtg ke situ..’’encik,, boleh buka pintu tak, aku nk tgk muke kamu,,nak sembang cikit’’ kata en.Ramli.. ‘’ahh,, ahhh,,   saya,,,errr,,,saya,,,,,encik,,,,sy…..’’ mohan xtau nk ckp apa,,die dah kantoi…’’sy nie inspector Ramli, nak aku balik stesen pastu pakai uniform aku dn bawak kawan2 aku dn serbu rumah kau?? Cepat bukak’’ kata en Ramli..Gate automatic rumah mohan terbukak dn En Ramli pon masuk..Pintu depan dibukak dn en ramli masuk ke dalam.. ‘’Encik,…tuan,,,,sy….sy……sssaya mmminta maaf,, saya xkn buat lagi ‘’ kata mohan yg sgt2 cuak..’’nama kau sapa??’’tnye en Ramli..Mm…mmm.. mmohan tuan’’ jawab mohan.. Mata en Ramli terpandang bunga ros merah kt atas meja ruang tamu.. ‘’ini utk sapa?? Aku??’’ tnye en Ramli..Mohan yg blur trus ckp ye..En ramli amik bunga tu dn bantai kepala mohan 2-3 kali..’’dah buat bende terkutuk cmtu kat die, pastu kau nk bg bunga skrg??’’ tnye en Ramli dgn nada sarkastik sekali..’’Mintak maaf tuan,, sy dah silap,,sy bersalah ,,tolong laa sy’’ kata mohan kata smbil memegang kaki en Ramli..’’mana klip yg kau rakam tu,, bawak sini!!’’ seru en Ramli,,Mohan pon berikan handponnye dn En Ramli melihat klip tu.. En Ramli menonton klip tu smpai habis, cikit pon x fast forward atau skip..lpas tgk abis, die tnye mohan,, ‘’dah bersedia gi ke penjara ke??’’… ‘’tuan ampun tuan,, tolong laa sy,,tolong tuan’’ rayu mohan.. Nasib mohan terumbang ambing dn masa dpannye nmpak gelap ..

           ‘’bawak bertenang en Mohan, kalau niat aku nk tangkap kamu, kau pasti dah meringkup kat lokap aku,,, skrg kne bantai kaw2’’ kata en ramli.. Mohan agak keliru dn duduk mendengar jer… ‘’sebenarnye, aku pon gian kat si Uqasha nie, dn dh bnyk kali die dn  adek beradeknye jd modal lancap aku…Bile die btau ttg kejadian nie,, aku melihat suatu peluang utk aku menikmati si uqasha nie’’ terang en ramli kat Mohan… Mohan yg bersedia nk melafaz kn cintenye kat uqasya kini sedang mendengar En Ramli melafazkn nafsunye terhadap uqasha….’’Tp sy btol2 cintekan die Tuan, sy sumpah,’’ kata mohan yg masih bodoh terpedaya dgn si uqasha tu..’’sy sumpah uqasha xcintekan kau mohan, sbb kalau die cintekan kau, kenapa aku ada kat sini?? Aku suruh die pura2 lyn kau je smpai kau bg lokasi kau,, nmpaknye bkn saje lokasi,  hati pon kau bg sekali ye??hahaha’’ gelak en Ramli..Baru mohan tersedar, hatinye panas dn mula mendengar pelan En Ramli..’’sy kn pegi balik dn btau lokasi nie lokasi salah, seolah2 kau tipu..pastu bile kau contact die balik,,berikan alamat ini’’ kata en Ramli lalu mmberikan suatu alamat rumah berserta kunci rumah tu..’’Kau pegi tunggu kat situ lpas 2 hari dn aku kn bawak uqasha ke situ..die akan masuk dulu..kau jgn lock pintu sbb 5minit kemudian aku kn masuk dn kau terus dtg bergelut dgn aku, sy kn simpan pistol xberpeluru kat blakang sluar, kau amik pistol tu  dn mula ugut aku dn uqasha ‘’ kata en Ramli smbil btau ape2 yg die nk mohan cakap kat die dn Uqasha..Mohan pon bersetuju lalu buat seperti disuruh..

         En Ramli pastu gi jumpe  uqasha dn btau citer,,,Uqasha mmpercayai pak cik nye tu, dn lpas 2 hari die dtg bersama ke lokasi tu ..Uqasha berani masuk dulu sbb En ramli btau die lpas 5 minit die kn serbu msuk…Uqasha mmbukak pintu depan yg xberkunci  tu dn melihat mohan yg sedang terduduk di ruang tamu, dgn memakai topeng muka yg sama… ‘’xpercayakn qasha lg ke? Kn qasha dh dtg sini,,tnggal je laa topeng tu,’’ kata uqasha..dlm hatinye nk tgk muka laki2 yg mencemarinye,,xsabar2 nk benci muka tu dn nk rse puas melihat muke tu msuk penjara…’’bukak laa syg, qasha rindu sgt kt abg’’ lakonan Oscar award uqasha xhenti2…sperti yg di rancang, en ramli pn serbu masuk, bergelut dn kini pistol xberpeluru tu kat tgn Mohan..dn die mula menggertak uqasha dn en Ramli..

               ‘’’aku btol2 cintekn kau syg,, btol2 percaya,,,nmpaknye kau tipu aku’’ Mohan btau kekecewaannye kpada uqasha..’’kau sape pulak??polis?? dtg seorang cmni tentu nk bunuh aku sbb marah sgt dgn perbuatan aku, klu x tentu dah ada ramai polis luar rumah aku…kau mesti sayangkn uqasha nie sgt2 smpai snggup nk bunuh aku,, kn?’’ kata si mohan,, mengikot skrip yg direka oleh en Ramli.. mohan btau yg die sedih uqasha menipunye dn kini nk lihat en ramli mmbuat bnde2 yg x senonoh kat uqasha..uqasha dn en ramli terkejut,…’’hoi,, die sebaya anak aku tau,, celaka’’ si ramli tu pura2 marah…mohan mula mengertak dgn teruk..kata nk tembak kat kepala smbil mengacu2 kt mrk cm orang giler..mohan mengetok kpale en ramli dgn bahagian blakang pistol dua kali smpai berdarah cikit.. Lakonan depa btol2 dipercayai si uqasya…sikit pon x suspect yg en ramli nie suhabat dgn mohan.. ‘’tolong laaa,, lepaskan kita,, sy xnak mati,, sy ada anak dn bini yg aku syg, tolong laa’’ rayu en ramli..’’’sanggup x buat ape yg aku suruh??’’ tnye mohan,, dn si ramli mengangguk kepalanye..’’maafkan pakcik sgt2 qasha,,pakcik xtau nk buat apa,,pakcik takut sangat laa qasha’’ kat en ramli kat uqasha..uqasha menunduk diam je smbil airmatanye mengalir..die seolah2 menerima hakikat yg die terpaksa buat bnde2 yg xsenonoh utk selamatkan pakcik dn dirinye.. ‘’aku nk kau bogel skrang dpan pakcik kau,,,,tnggal semua kecuali tudung,,,cepat’’ seru mohan.. uqasha berdiri dn smbil menangis tersedu2, menanggalkn pakaiannye..jean dn tshirt yg dipakainye ditanggal dn kini dgn bra dn panties jer..’’kau,, tarik bra kuat2 smpai terlucut,,’’kata mohan kat en ramli..dgn muka sedih ramli memegang bahagian depan bra merah jambu uqasya dn menariknye dgn kuat mededahkn tetek uqasha putih gebu dgn shape yg cntek..en ramli memandang ke arah lain seolah2 die xsanggup nk lihat kebogelan uqasha..’’pandang tetek tu  skrang!!’’ teriak mohan dn dgn lakonan seolah2 berat hati,,, en ramli memandang tetek cantek tu..’’apa kau pkir ttg tetek nie, cantek x??nk isap x??’’ tnye mohan,,. ‘’die nie mcm anak aku, xrse apa2pon kecuali kasih syg seorang bapak kat anaknye,,tolong jgn pkse aku buat apa2 kat die, ‘’ rayu en ramli padahal dlm hati xsabar2 nk nyonyot tetek uqasha tu..’’isap tetek die skarang jugak’’ seru mohan ..’’tolonglaa,, aku merayu kat kau,,pukul laa aku,,,’’ kata ramli..uqasha trase sedih memikir nasib yg menimpanye,.sedh melihat pakcik tu menangis mcmtu..pandang kearah pakciknye dn mengangguk kepala,,seolah2 mmberi kebenaran,,menerima nasib malang tp tetap menghormati pakcik tu,,sbb dlm hatinye die percaya pakcik tu xkn terpikir nk buat cmtu klu bukan dlm situasi tu,,padahal pakcik tu yang buat situasi tersebut..ramli memegang tetek uqasha dgn lembut lalu cium mcm nak xnak jer..’’genggam tetek tu kuat2 ,,nyontot puting tu puas2’’ kata mohan,, lalu ramli menurut,,impian lama ramli termakbul,, tetek tegang berisi uqasha kini dinikmatinye..mohan geram gak,, sbb die blum sentuh tubuh uqasha,, hnye mulut je diratah..mohan suruh ramli bayangkan seolah2 die menyonyot tetek isterinye,,dn jilatan en ramli menjadi semakin rakus.. mohan suruh uqasha mengusap2 kepala dn rambut ramli seolah2 menyukai perbuatan ramli tu..pastu mohan  suruh uqasha tanggal pantiesnye dn suruh die mintak ramli menghidu pantiesnye..uqasha menanggal pantiesnye lalu menghulur kat ramli,.Ramli diam terkaku jer,, lalu mohan seru kat uqasha spye meraba2 panties tu kat muka en ramli,,itulah yg ramli suruh mohan ckp dua hari yg lepas,, dn mse uqasha meraba2 panties nye kt muka ramli, mohan suruh en ramli menghirup2 kuat..en ramli betul2 menikmati bau cipap uqasha kt panties tu..pastu uqasha dibuat terkangkang kat sofa dan ramli disuruh jilat..cipap muda tembam tu sungguh segar didepan mata ramli, dgn rakus sekali lidahnye menerokai  permukaan cipap smpai ke lubang indahnye,,lidah ramli mengentel2 biji kelentit uqasha yg sebaya anaknye…kemutan lidah dgn cipap tu agak memberangsankn uqasha, die memejam mata,,dn bile xtahan menutup mukanye dgn tapak tgnnye…’’pandng die masa die tgh isap cipap kau,, genggam rambut die dn tarik mukanye rapatkn dgn cipap kau..’’ kata2 ramli kluar dr mulut mohan..mohan layan je melihat awek alim bertudung tu menggengam rambut laki tue tu dn menariknye ke arah cipapnye…kaki uqasha di naikkan lagi dn kini ramli mengucup jubo awek muda ini..hati uqasha trase kasihan kt pakciknye yg terpkse menjilat bahagian tubuhnye yg kotor tu,, tp hakikatnye ramli xsabar2 nk jilat lubang jubo uqasha yg comel dn ketat tu..mse jilat die btol2 menikmatinye….

                  Pastu mohan suruh ramli melucutkan pakaiannye semua dn duduk bogel atas sofa…mohan menyuruh uqasha mmbuat bende2 yg ramli pesan..uqasha dipakse cium dn jilat tapak kaki ramli…uqasha dibuat mengulum jari kaki yg besar tu seolah2 mengulum konek smbil memandang muka ramli..mohan suruh ramli melancap melihat perbuatan uqasha itu..awek bertudung mengulum ibu jari kaki,,salah satu idaman ramli..plahan2 jilat kaki dn naik kearah konek ramli..dgn jinak konek ramli dicium, dijilat dn dikulum…’’genggam kepala die dn lajukn lg pergerakanye’ ’ kata mohan dn ramli trus buat demikian,..badan uqasha dlm posisi merangkak dn bontot melentiknye tu sungguh menggiurkn mohan,, sungguh perfect , putih dn pejal..mohan teringin nk menikmati skali tp dlm skrip yg di buat oleh ramli, mmg mohan xde peranan…jd mohan pon terpikir dn menukar skrip ramli..die usik2 handpon die lalu btau uqasha dn ramli bahawa die dah rakam aksi uqasha mengulum kaki dn konek ramli dn dah hantar kt seorang kawan baiknye dgn pesanan jika apa2 terjadi kat mohan,, samaada dibunuh atau ditangkap polis,, terus sebarkn klip itu.. ‘’skrang aku kn join sekali dgn korang,, tp ingat, klu korang nk lawan balik atau bt apa2 kat aku,, klip korang kn tersebar..’’ kata mohan lalu parking pistol atas almari dn mula menanggal pakaiannye kecuali topeng yg dipakainye..ramli xsuke skrip terbaru yg direka mohan, tp xleh nk bantah sbb klu bantah atau lawan,, perbuatan seks die dgn uqasha tentu tergendala..jd ramli terpkse menerima situasi dn teruskn je…Mohan terus melutut belakang uqasha dn maen jilat jubo uqasha dgn rakus,, die menampar2 bontot pejal uqasha dgn kuat smbil lidahnye menjolok2 lubang jubo uqasha…turunkan mukanye dn cipap dijilat sekali…mse yg sama mulut uqasha tetap mengulum konek ramli..pastu mohan mendekatkan konek tebalnye ke arah cipap uqasha lalu menampar dn mengesel cipap dgn konek tu..ramli trase geram sbb die yg nk rasmikn cipap uqasha,, xpuas hati laki india mndapat peluang tu,,dn dpan matanye lg tu.. Mohan ghairah sgt nk ratah dara awk mlayu cun lalu msukkan jarinye kedalam cipap utk test power..Die kecewa sbb selaput dara tu dh xde..Uqasha nie buat alim je dpn orang, tp cipap die tu dah menerima konek sebelum insiden ini..mcm mana pon,,ruang cipapnye masih ketat dn mohan trus menolak koneknye kedalam..’’aaaaaahhhhhhh,,,aaaaauuuuuu…mmmmmmmmm’’ uqasha mengerang knikmatan konek tebal mengesel ruangan dalamnye….’’Sdap ke sayang ,,? (tappp..tappp, tappppp)’’ tanye mohan lalu menampar2 bontot uqasha..’’isap konek die elok2 bitch’’ kata mohan lalu menolak2 muka uqasha , konek ramli mendalam lg krongkong uqasha…tamparan diteruskan dn dgn jari telunjuknye mohan mula mengorek2 jubo uqasha…koneknye meratah cipap, tangannye satu menampar punggung, dn satu lagi tgn buat finger fuck jubo uqasha….Mohan semakin gian lalu menarik muka uqasha kedepan,, masukkan jari tgn kiri dn kanan kt mulut uqasha dn tarik lalu melebarkan lubang mulut uqasha..’’ludah dalam mulut die,’’ seru mohan dn ramli turut jugak..’’nmpak tak muke bitch nie,,cantek tak mulutnye cmnie???’’ tnye  mohan..die suruh ramli berdiri dn maen jolok mulut uqasha..’’fuck her whore mouth,,fuck her filthy mouth like a bitch’’ seru mohan..Tp ramli cm xreti nk facefuck,,cm biasa je keluar msuk…

            ‘’mai aku tunjuk,, kau tukar tmpat dgn aku..’’ kata mohan lalu bergerak kedepan dn ramli gerak ke belakang uqasha..ramli baru nk masuk koneknye kt cipap terdengar bnyi tamparan bertubi2..’’stupid whore, u deserve this,, (Harrrrkkptuihhhh)’’ kata mohan lalu meludah kt muka uqasha…’’lancap konek aku sayang,,dgn dua tgn skali’’ kata mohan yg mmemegang leher uqasha dgn satu tgn manakala tgn lg satu menampar2 muka comeynye tu..uqasha melancap rapi konek india tu dgn rapi tp mukanye ditampar dn diludah teruk oleh laki tu..’’stupid bitch,, skrg kau rse jubo aku pulak..’’ kata mohan lalu menoleh dn merapatkan bontotnye yg hitam kearah muka uqasha..Mohan memegang kepala uqasha dn gesel2kn jubo hitam die kt muke comey uqasha..Ramli agak xpuas jugak melihat laki2 india bt cmnie kt uqasha..’’lick my ass bitch,, rse jubo aku syg,,,sedap takk???hahaha’’ kata mohan yg menyukai perbuatan penghinaan itu..pastu die sambung maen facefuck ..kepala uqasha di tampar kuat smpai tudungnye mula tanggal..mohan tarik kluar tudung tu,, jerut leher uqasha lalu berikan kain tu  kt ramli dn suruh tarik kuat2 smbil tgh jolok… pastu uqasha dibaringkan melentang dgn kakinye luas terbukak..mohan menampar2 cipap tembam tu semata2 nk lihat tubuh uqasha terkejut cm terkene letrik.. mohan dn ramli bertukar2 . selang seli menjolok cipap uqasha dlm posisi tu..mse ramli tgh jolok mohan duduk atas muka uqasha dn suruh die jilat jubonye..’’ooohhh yeeaahhh baby,,, jilat jubo aku elok2’’ kata mohan smbil melancap koneknye….pastu mohan tringin nk fuck jubo ketat uqasha *** ‘’’canteknye jubo awek nie’’ kata mohan smbil meraba2 permukaan jubo uqasha..Jejari mohan menusuk jubo ketat uqasha,,semakin mendalam jejari, bendalir jubo uqasha mnjadi pelincir, dn jejari mohan senang2 kluar masuk…muka uqasha mnjadi masam, jelas xselesa langsung..apa bile tiga jari dimasukkan,, muka uqasha semakin perit, mengeleng kepalanye x tahan sakit…’’’aaauuu,, oohh saakkiitt ,,,, please jangan,, aaaauuuu’’ rintihan uqasha bagaikan petrol bg nafsu mohan yg sdg membakar.. ‘’’Sedap tak sayang cantek dn ketat jubo nie baby’’ kata mohan yg menjolok2 jubo uqasha, ..uqasha xhenti2 menjerit dn mohan suruh ramli menjolok mulut uqasha utk mendiamknnye..jubo dn mulut uqasha kne jolok serentak..rentak mohan semakin menaik sehingga die menghentam jjubo uqasha dgn ganas skali .(…….).’’ooohh sedapnye jubo ketat nie’’ ujar mohan mse mnjolok jubo uqasha..bontot uqasha ditampar2 kuat mse kne jolok.. pastu mrk bertukar posisi,,konek mohan yg diliputi bendalir jubo uqasha tu di tolak dlm mulut uqasha…’’sedap x jubo ko syg??’’ peril mohan smbil facefuck uqasha..ramli yg xbrape minat nk jolok jubo tu maen doggy cipap uqasha je.. lpas di pkse mohan,, ramli pon turut maen jolok jubo tu…Aksi threesome nie x berakhir hari tu,, malah berulang lebih dr 10 kali dlm mse sebulan tu.. Mohan mengugut uqasha dn En ramli utk melakukan activity sexual ini..En rAmli pon berpura2 takut dgn ugutan Mohan dn sedap2 maen henjut si uqasha nie.. Uqasha dh biasa sgt dgn perbuatan sexual depa, muke die masam je tnpe apa2 reaksi..Uqasha hnye mengerang apabila kene doublefuck,,dimana konek ramli dn mohan meratah cipap dn jubonye serentak.. kadang2 mohan ajak uqasha seorang,,,dn kadang2 ramli sekali…Si cantek nie dh kene jolok dlm macam2 posisi dah..sbb uqasha x menunjukkan sebarang emosi mse maen,, si mohan kerap mmberikan uqasha pelbagai pil perangsang ..selepas mengambil semua tu,, reaksi uqasha pon berubah dn melayan aktiviti seks berkenaan.. Lama kelamaan uqasha mnjadi ketagih kpd pil2 berkenaan…Lepas 2 bulan, uqasha dah ketagih sgt kpd pil2 berkenaan dn sanggup lakukan apa2 pon utk mendapatkannye..Mohan terpikir nk gunakan uqasha utk mendapatkan neldia senrose..Mohan mulakn permainan minda dgn uqasha berkenaan dgn adeqnye neldia..btau bertapa alim dn baik neldia mse mohan menghenjut uqasha,,, lama kelamaan uqasha mula membenci adeknye..mindanye kne cuci habis oleh mohan, dn uqasha bersetuju yg neldia pon patut kne mcm mana uqasha diknekan..mohan pon mule bt pelan utk dptkn neldia…..(bersambung - dalam imaginasi anda) kah kah kah

    boboboisstuff

    Okey la abg janji abg tunaikan sebab ramai yg reblog.. Nie koleksi rare tau sb perempuan nie adalah Komandan KRS. Kalau dah nama komandan KRS tu dah tentu la gred 44 keatas tau. Bukan minah cokia punya haha.. Mcm biase la yea, tak mau kecoh2 yea, korang pon sama setan mcm aku jugak tau..

    akupastiberjaya

    Xley download pic lak

    boboboisstuff

    Usaha lagi bro.. Pasti boley 😂

    Suraya

    Pintu bilik terbuka, Joe masuk dahulu, Suraya melangkah masuk dan sekali rangkul Joe mengangkat Suraya ke dalam sambil pintu tertutup dengan sendiri. Tawa kecil Suraya amat manja. Renggekan Suraya amat menghairahkan. Rosman diam memerhati.

    Rosman kagum melihat kegagahan Joe mengendong isterinya. Suraya berpaut erat pada tengkuk kekasih gelapnyya itu. Sesampai ditepi katil, Joe menghumban isteri ku dengan kasar diatas tilam empuk itu.

    “ouuuchhhh…” jerit Suraya. Namun selepas itu Rosman perhatikan isterinya tetap tersenyum gatal pada Joe.

    “I nak mandi dulu.. I nak U main sendiri dulu..pastikan U dah wet sebelum I siap mandi.. but remember..keep your dress intact.. tudung pun!!” ucap Joe dengan tegas sebelum masuk ke bilik mandi.

    Ketika itu baru aku perasan yang baju yang dikenakan isterinya tidak pernah dia lihat. Suraya berbaju maxi dress berwarna kelabu dilengkapi tudung berwarna putih. Bajunya kelihatan begitu sendat dibahagian atas tetapi kain dibawahnya kembang.

    “Tak pernah pun aku tengok Sue pakai baju camni..masa nak gi keje tadi dia pakai baju lain..Joe bawak bini aku shoping dulu ke tadi?”

    Tanpa membuang masa Suraya terus mengangkang diatas katil dan mengentel mutiara nikmat dicelah kangkangnya. Bulat mata Rosman pabila melihat isterinya tidak memakai panties begitu asyik mengentel-gentel kelentitnya.

    “hmmmmmm…Jooooeeeee…. owhhhhh Joeee…sedapnya Joeeee… Sue dah tak tahannnnnn..  mmmmmppphhhh..” Erangan Suraya benar-benar mengambarkan bertapa bernnafsunya dirinya.

    Biji kelentit Suraya mengembang sempurna saat digentel-gengtel lembut oleh dirinya sendiri. Terasa mudah sekali telaga buntingnya banjir apabila membayangkan kejantanan Joe bakal menyelam jauh kedasar telaga itu. Sengaja Suraya tidak mahu memasukan jarinya kedalam lubang farajnya kerana dia mahu dirinya benar-benar hanyut dalam nafsu apabila Joe keluar dari bilik mandi nanti. Dia mahu mencapai puncaknya di depan Joe!! Dia mahu Tuannya melihat sendiri bagaimana bernfsunya dirinya saat mencapai nikmat dunia nanti.

    Dibalik pintu connecting door, Rosman juga mengusap-usap batangnya menyaksikan isterinya mengerang-ngerang kesedapan memuji nama lelaki lain. Dibalik samar-samar lampu tidur, Rosman terperanjat melihat bulu ari-ari isterinya kelihatan licin seperti anak dara yang belum tumbuh bulu.

    “Demmmm..bila pulak Sue licinkan bulu dia? Bukan dia tak suka ke kalau licin? Gatal la..Rimas la..itu la..ini la… Pasal Joe dia sangup licin?? Ke Joe shave kan dulu tadi sebelum masuk bilik…demmmm it….” getus hati Rosman kekaguman. Terasa batangnya begitu keras melihat komitmen isterinya terhadap lelaki lain.

    Hampir 15 minit Suraya setia mengentel-gentel biji kelentitnya. Nafsunya benar-benar membuak-buak. Tak sabar rasanya menungu Joe keluar dari bilik mandi. Farajnya sudah benar-benar banjir menanti Joe untuk menghantarnya ke puncak berahi.

    “krreeekkk” bunyi pintu bilik air terbuka tiba-tiba. Joe keluar dengan hanya berlilitkan tuala putih dipingangnya.

    Joe tersenyum melihat Suraya patuh mengikut arahannya. Dia terus duduk di kaki katil memerhatikan wanita yangg masih lengkap berpakaian dan bertudung itu setia mengentel-gentel mutiara di celah kangkangnya.

    “Dah pancut?” soal Joe

    “Belum… I tunggu U…lecak dah ni….hrmmmmmmmppphhhh” ucap Suraya nada miang.

    “good..tapi i nak rakam u cum..”kata Joe bersahaja sambil membelek-belek phonenya yang memang terletak  diatas katil sebelum dia mandi lagi.

    Muka Suraya berubah seperti mahu membantah perlakuan melampau Joe namun pehanya tetap mengangkang luas sambil jarinya tetap mengusap-usap lubuk berahinya. Seakan-akan ada aura misteri yang membuatkan Suraya tidak sangup untuk menolak permintaan Joe. Dia merasakan dirinya benar-benar menjadi hamba nafsu kepada kepada Joe.

    “You.. say hi to camera..senyum la sikit..nampak cam tak rela je..” ucap Ray sambil mula merakam aksi suraya.

    “urghhhh..kenapa dengan aku ni.. rasa helpless.. he really own me now…i cant resist!!” bisik hati suraya sambil tetap mengangkang. Perlahan-lahan bibirnya mengukir senyuman di pipinya. Nampaknya badan Suraya tidak lagi menerima arahan akalnya sendiri melainkan patuh  pada lelaki yang sedang merakam aksinya sekarang.

    “good…now intro la sikit..sapa nama..? umo berapa..? Keje ape..? dah kawin ke..? Anak berapa..?” ucap Joe

    “urghhhhh..nama saya Suraya binti Kasim..umur 35 tahun…keje sebagai akauntan di syarikat swasta..mmmmppphhhh….. bersuami.. anak 1…owhhhhh…” terasa mulut Suraya bergerak tanpa dikawal oleh otak warasnya. Bukan mulutnya sahaja diluar kawalan, malah seluruh tubuhnya juga! Suraya memperkenalkan dirinya didepan camera sambil tetap mengukirkan senyuman walaupun dirinya dalam keadaan begitu aib!!

    “Owhhhh…dah bersuami rupanya…takpe ke mengangkang depan I ni?” Joe terus menyoal Suraya.

    “Urghhhhh.. takpe.. dia selalu sibuk je..hrrrmmmmm…”rengek Suraya spontan.

    “kesian you…you selalu horny??” soal Joe lagi.

    “Ya..I selalu horny dengan Joe..urghhh” jawab Suraya sambil mula memasukan jarinya kedalam farajnya. Jarinya kelihatan mudah keluar masuk dari kemaluannya.

    “kenapa horny dengan I? Huby u?” provoke Joe lagi.

    “urghhhhh..batang u besar Joe. Panjang..keras….tak macam laki I.. macam budak-budak kalau compare dengan U..” jawab Suraya Jujur. Tangannnya makin laju keluar masuk dari lubang peranakannya.

    “gatalnya U ni…kesian hubby U.. dahla batang kecik, isteri pulak gatal… hahahhaa..” Joe ketawa besar menyindir rosman.

    Walaupun dikeji, nafsu Rosman semakin membuak-buak. Dia sendiri merasa hairan kenapa merasa semakin teruja saat maruahnya dipijak-pijak. Batangnya menegang hebat. Jauh lebih keras dari biasa. Terasa urat-urat dibatangnya timbul di batangnya. Seperti isterinya, Rosman juga semakin laju merocoh batangnya.

    “Ok..now imagine i rakam ni tuk hubby u..hehehe..” Joe bersuara lagi.

    “Urghhhhh..Rosmannnn… I dah nak cummm ni…….urghhh…only Joeee je boleh buat I cummmm….ahhhhhh!!!!” teriak Suraya sebelum mencapai puncaknya yang pertama. Habis kainya basah dengan percikan air miangnnya. Suraya termengah-mengah kenikmatan.

    “urghhhhhhhh….!!! Creeeeetttttt..!!! Creett..! Creet..!” Rosman juga terpancut melihat aksi jalang isterinya.

    Cerita penuh ada di Wattpad

    https://www.wattpad.com/640877001-suraya-prakata

    Di Goda Isteri Orang

    Part 1

    Namaku Faridha. Kawan dan suamiku memanggilku dengan Ida saja. Aku telah menikah dengan seorang lelaki berdarah campuran bernama Hadi. Kami dikurniakan seorang anak lelaki.Kehidupan kami biasa saja, dari segi ekonomi sampai hubungan suami isteri. Aku dan suamiku cukup menikmati kehidupan ini. Suamiku yang sedikit pendiam adalah seorang wakil jualan. Pendapatan suamiku sebulan cukup untuk menampung kehidupan kami bertiga. Namun kami belum begitu puas. Walau bagaimana sekali pun kami harus merasakan lebih bukan hanya sekadar cukup.Kerana syarikat suamiku mengalami kerugian yang agak serius, gaji suamiku terpaksa dipotong. Bagi menambah dan membantu suamiku, aku meminta izin kepada Hadi untuk bekerja, mengingatkan kelulusanku sebagai seorangAccounting sama sekali tidak aku manfaatkan semenjak aku menikah.Pada dasarnya suamiku itu selalu menuruti keinginanku, maka tanpa banyak soal dia mengizinkan aku bekerja, walaupun aku sendiri belum tahu hendak bekerja di mana, dan syarikat mana yang akan menerimaku sebagai seorang Accountant, kerana aku sudah berkeluarga, dan di dalam keadaan ekonomi yang belum pulih sepenuhnya.

    “Bukankah Ida ada seorang kawan anak kepada director syarikat ‘Public Accountant?” kata suamiku di suatu malam setelah kami melakukan hubungan badan.

    “Ya… Yati, teman sekuliah Ida!” kataku.

    “Cubalah minta tolong dia. Tentu takde masalah kan?”

    “Tapi, betul ke abang izinkan Ida bekerja?”

    Hadi mengangguk mesra sambil menatapku kembali. Sambil tersenyum, perlahan dia dekatkan wajahnya ke wajahku dan mendaratkan bibirnya ke bibirku.

    “Terima kasih.. Bang, mmhh..” aku sambut ciuman mesranya.

    Dan beberapa lama kemudian kami pun mulai terangsang lagi, dan melanjutkan persetubuhan suami isteri untuk babak yang ketiga. Kenikmatan demi kenikmatan kami raih. Hingga kami lelah dan tanpa sedar kami pun terlelap menuju ke alam mimpi kami masing-masing.

    Oh! Ya, Remy, anak kami tidak bersama kami. Dia kami hantarkan ke rumah orang tua ku di kawasan Bukit Beruang. Kedua orang tuaku sangat menyayangi cucunya ini, kerana anakku adalah satu-satunya cucu lelaki mereka.Pagi itu ketika aku terbangun dari mimpiku, aku dapati suamiku tidak di sisiku. Aku menjeling jam di dinding.

    “Oh.. dah pukul sembilan pagi, dah pegi kerja la tu….”

    Aku teringat akan hal semalam. Aku memakai baju dan beredar dari tempat tidur berjalan menuju ruang tamu, mengangkat telefon yang ada di meja dan mendail nombor telefon Yati.

    “Hello… Yati!”

    “Iye, siapa ni?” tanya Yati.

    “Ida.. ni…”

    “Oh Ida, ada apa pagi lagi dah telefon I ni?”

    “Boleh tak kalau I jumpa You hari ni, ada hal sikit le. Lagi pun dah lama tak jumpa you. Rindu pulak rasanya.”

    “Sure… come over, anyway, I’m not going anywhere today,” balas Yati.

    “Great! Emm.. I’ll be there around 11.00.”

    “Ok, see you, bye…”

    Setelah menelefon Yati, aku berjalan menuju ke bilik mandi. Di bilik mandi aku membuka pakaianku dan membersihkan tubuhku. Sebelum itu aku berkhayal sejenak dengan memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri sambil fikiranku menerawang mengingati kejadian yang aku lalui semalam. Membayangkan zakar suamiku, walau tidak begitu besar namun mampu memberikan kepuasan padaku.Walaupun aku telah bersuami, namun aku selalu mengakhiri kenikmatan bersetubuh dengan Hadi melalui onani, kerana kadang-kala bagi ku dengan onani lebih memberi kepuasan dan kenikmatan.Aku sampai ke rumah Yati lebih kurang pukul 11.20 pagi. Yati menyambutku dengan penuh mesra sekali.

    “Apa khabar Ida?” tanyanya sambil memeluk dan mencium pipiku.

    “Macam biasa…. as you see,” jawabku.

    Yati menjemput ku ke ruang rehat dan mempersilakan aku duduk.

    “Sekejap ya, you make yourself comfortable, I pegi ambil air di dapur.”

    Aku memerhatikan Yati berlalu ke dapur. Aku memerhatikan sekeliling ruangan rehat. Cantik sungguh susunatur dan hiasan dalamnya, berbeza dengan rumahku. Di setiap sudut ruang terdapat hiasan-hiasan yang indah, dan sudah pasti yang mahal. Foto-foto Yati dan suaminya terpampang di dinding.Saiful yang dahulu cuba untuk memikat aku, yang kini adalah suami Yati. Dalam fikiranku, menyesal juga aku acuh tak acuh terhadapnya dulu. Kalau aku terima cintanya, mungkin aku yang menjadi isterinya sekarang. Sambil terus menatap foto Saiful, terlintas dalam ingatanku sewaktu kuliah dulu lelaki, bagaimana Saiful cuba menarik perhatianku (aku, Yati dan Saiful sekampus).Saiful anak kepada seorang Dato’ yang berpengaruh di dalam politik dan mempunyai empayar perniagaan yang besar. Pada mulanya aku memang tertarik, tapi kerana aku tidak berapa suka dengan sifatnya yang sedikit sombong, maka segala perhatiannya tidak kuhiraukan. Lagipun aku takut jika tidak sepadan, kerana keluargaku bersifat sederhana.Lamunanku dikejutkan oleh kemunculan Yati. Sambil membawa minuman, Yati berjalan ke arah ku, menuang dua gelas orange juice sambil mempelawaku minum.

    “Minumlah dulu Ida,” katanya.

    Aku mencapai gelas, dan meneguk air didalamnya. Aku meletakkan kembali gelas ke atas meja, setalah rasa dahaga hilang dari tekakku .

    “Oh ya, Saiful ke mana?” tanyaku.

    “Biasalah… business dia,” kata Yanti sambil meletakan gelasnya.

    “Sekejap lagi balik lah tu makan tengahari. Lagipun, I’ve told him thats you were coming, katanya dia nak jumpa juga dengan you, maklumlah kawan lama kan?”

    Yati memang sampai sekarang belum mengetahui tentang Saiful yang dahulunya menaruh hati padaku. Tapi mungkin juga Saiful sudah memberitahunya.

    “Can you spend a night here?” tanya Yati.

    “Akh… seganlah. Lagipun tak nak lah ganggu you dengan hubby you.”

    “Laa… apa yang nak disegankan, kita kan dah kawan. Saiful pun kenal you, lainlah dia tak kenal. Lagipun I dah siapkan bilik tetamu untuk you. Boleh lah ye. I tengah bercuti ni, temankan I. Ok?” rayu Yati.

    “Kasihan pulak Hadi tinggal seorang, anak, I dah hantar balik ke kampung,” kataku.

    “Aah… Hadi kan selalu no problem, beritahulah dia you tidur sini. Semalam teman I. Tak kan you nak I sendiri yang minta izin dari dia?”

    “Ok, kalau dah macam tu, pinjam telefon kejap!”

    “Tu kat sana!” kata Yati sambil menujuk ke arah telefon.

    Aku segera mendail nombor telefon bimbit Hadi. Dengan sedikit berbohong, aku minta izin untuk bermalam di rumah Yati. Dan mencadangkan supaya Hadi tidur di rumah orangtuaku. Seperti biasa Hadi mengizinkan tanpa banyak bertanya. Dan setelah berbual dengan Hadi, aku mendapatkan Yati kembali yang menanti dengan sabar

    “Done!” kataku sambil kembali duduk di sofa ruang tamu.

    “Kalau macam tu, jom I tunjukkan bilik you.” katanya sambil membimbingku.

    Dari belakang Yati aku mengikuti langkahnya. Dari belakang itu juga aku memperhatikan tubuh montoknya. Yati tidak berubah sejak dahulu. Punggungnya yang terbungkus jeans pendek yang ketat melenggak-lenggok. Pinggulnya yang ramping sungguh indah, membuatku teringin mencubit punggungnya itu.

    “You masih montok, Yati!” kataku sambil mencubit punggungnya.

    “Aw, akh… you tu apa kurangnya, still seksi. Silap-silap nanti Saiful berkenan dengan you!” katanya sambil mencubit buah dadaku.

    Kami ketawa bersama sampai ke depan pintu bilik yang disediakan untukku.

    “Well… this is your room,” kata Yati sambil membuka pintu bilik.

    Besar betul biliknya. Indah dengan hiasan dalaman berseni halus. Katil yang besar dengan cadar yang dibuat dari kain baldu warna biru. Almari pakaian berukiran ala Bali juga menghiasi bilik ini, sehingga aku yakin setiap tamu yang melihatnya akan merasa terpegun.

    Kami merebahkan diri di atas sofa yang terletak di sudut bilik, kami berbual apa saja. Dari pengalaman-pengalaman dahulu hingga sekarang. Aku pun bercerita panjang mulai dari perkenalanku dengan Hadi hingga ke perkawinanku, bahkan aku bercerita tentang hubungan seks antara aku dan suamiku.Kadang kami ketawa, kadang kami serius saling mendengar dan bercerita. Hingga cadangan aku bahawa aku ingin bekerja di syarikat ayahnya.

    “No problem,” kata Yati.

    “I’ll will tell my dad about that,dan I pasti dia mesti terima you, Lagi pun ayah I kan tahu you are my very best friend,” kata Yati sambil ketawa.

    Aku merasa lega dengan apa yang Yati cakapkan, dan kami pun meneruskan perbualan sampai tak terasa di luar sudah gelap. Aku minta izin Yati untuk mandi. Tapi Yati mengajakku mandi bersama. Dan aku tidak menolaknya. Kerana aku berfikir, tak salah dan apa yang nak dimalukan sama-sama perempuan.Sungguh di luar dugaan, di bilik mandi, ketika kami sama-sama telanjang bulat, Yati melakukan sesuatu yang sama sekali tidak aku duga.Sebelum air yang hangat itu membasahi tubuh kami, Yati memelukku sambil tidak henti-henti memuji keindahan tubuhku. Aku mula rasa malu dan takut. Namun semua perasaan itu hilang dan diganti oleh perasaan yang lain yang telah menjalar di sekujur tubuh. Sentuhan-sentuhan tangannya ke seluruh tubuhku membuatkan aku merasa nikmat dan tidak berupaya menolaknya. Terutama ketika Yati menyentuh bagian tubuhku yang sensitif.Kelembutan tubuh Yati yang memelukku membuatkan aku merasa ganjil dan ghairah. Buah dadaku dan buah dadanya bertemu. Sementara bulu-bulu lebat yang berada di bawah perut Yati terasa halus menyentuh daerah bawah perutku yang juga ditumbuhi bulu.Namun bulu-bulu kemaluanku tidak selebat miliknya, sehingga terasa sekali kelembutan dan kegelian ketika Yati menggoyangkan pinggulnya. Kerana keadaan yang demikian, aku pun menikmati segala apa yang dia lakukan.Kami benar-benar melupakan bahawa kami sama-sama perempuan. Perasaan itu hilang akibat kenikmatan yang terus mengaliri tubuh. Dan pada akhirnya kami saling berpandangan, saling tersenyum, dan mulut kami pun saling berciuman.Kedua tanganku yang pada awalnya tidak bergerak kini mulai melingkar di tubuhnya. Tanganku menelusuri pinggangnya yang ramping dari atas sampai ke bawah dan terhenti di bagian buah punggungnya. Buah punggung yang kencang itu aku ramas-ramas. Tangan Yati pun demikian, dengan lembut dia meramas-ramas punggungku, membuatku semakin bernafsu dan khayal dengan arus kenikmatan. Aku mencium bibirnya dengan bernafsu, dibalasnya ciumanku itu dengan rakus.Hingga suatu ketika Yati melepaskan ciuman di bibirku, lalu mulai menciumi leherku dan semakin turun ke bawah, bibirnya kini sampai kepada buah dadaku yang mengeras. Tanpa berkata apa-apa, cuma sekadar melirik padaku, Yati menciumi dua bukit payudaraku secara bergilir.Nafasku mulai kencang hingga akhirnya aku menjerit kecil ketika bibir itu menghisap puting susuku. Dan sungguh aku menikmati semuanya, kerana baru pertama kali ini aku diciumi oleh seorang wanita.

    “Akh.. Yati.. oh!” jerit kecilku sedikit menggema.

    “Kenapa Ida? Sedap ya?” tanyanya sambil menghisap putingku.

    “Iya… oh… sedap… teruskan..” kataku sambil menekan kepalanya.

    Yati semakin rakus menghisap putingku, namun tetap lembut dan mesra. Tangan kirinya menahan tubuhku di punggung. Sementara tangan kanannya turun ke bawah menuju kemaluanku. Aku teringat akan suamiku yang sering melakukan perkara serupa, namun perbezaannya terasa sekali, Yati sangat lembut membelai tubuhku ini, mungkin kerana dia juga wanita.Setelah tangan dia berada di kemaluanku, dengan lembut sekali dia membelainya. Jarinya sesekali menggesek kelentitku yang masih tersembunyi, aku membuka pahaku sedikit agar kelentitku yang terasa mengeras itu keluar. Ketika jari dia menyentuh kelentitku yang mengeras, semakin asyik Yati memainkan kelentitku itu, sehingga aku semakin tidak dapat mengawal tubuhku.Aku menggelinjang hebat ketika rasa geli campur nikmat menjamah tubuhku. Tubuhku sudah mengeluarkan keringat dingin, di dalam liang vaginaku sudah terasa ada cairan hangat yang mengalir perlahan, petanda rangsangan yang sungguh kuat.Ketika tanganku menekan bahagian atas kepalanya, bibir Yati yang menghisap kedua putingku berhenti. Ada keinginan dalam diriku dan Yati mengerti akan keinginanku itu. Namun sebelum itu, dia kembali pada posisi wajahnya bertentang dengan wajahku. Terukir senyuman yang manis.

    “You want more then this?” tanya Yati.

    Sambil tersenyum aku mengangguk perlahan. Tubuhku diangkatnya dan aku duduk di hujung tub mandi yang diperbuat dari porselin. Setelah aku berada di posisi begitu, tangan Yati membuka kedua pahaku dengan luas, maka kini vaginaku terkuak bebas. Dengan posisi berlutut, Yati mendekatkan wajahnya ke celah kelangkangku. Aku menunggu dengan jantung yang berdebar kencang.Nafasku turun naik, dadaku terasa panas, aku telihat vaginaku pada cermin yang terletak di depanku sudah mengilat akibat basah, terasa hangat. Namun rasa hangat itu disejukkan oleh angin yang keluar dari kedua lubang hidung Yati. Tangan Yati kembali membelai vaginaku, menguakkan belahannya untuk menyentuh kelentitku yang semakin menegang.Agak lama Yati membelai-belai kemaluanku sekaligus bermain dengan kelentitku. Sementara mulutnya menciumi di sekitarnya. Tentu saja aku menjadi kegelian. Namun Yati terus melakukan itu. Hingga pada suatu saat…

    “Eiist… aakh… aawh… Yati… akh… mmhh… ssh..!” begitu suara yang keluar dari mulutku tanpa disedari, ketika mulutnya semakin turun dan mencium vaginaku.

    Kedua tangan Yati memegang pinggul dan punggungku menahan gerakanku yang menggelinjang nikmat. Kini hujung lidahnya menyentuh kelentitku. Dia bijak mempermainkan h ujung lidah itu pada daging kecilku, sampai aku tidak sedar mengerang kuat penuh kenikmatan ketika cairan di dalam vaginaku mengalir keluar.

    “Oohh… Yati… sedap… arghh..!”

    Aku mula menggoyangkan pinggulku, memancing kenikmatan yang lebih. Yati masih pada posisinya, sekarang yang dijilatinya bukan hanya kelentitku tapi juga lubang vaginaku yang panas itu. Tubuhku bergetar begitu hebat. Gerakan tubuhku mula tidak menetu. Hingga beberapa minit kemudian, terasa klimaksku mulai memuncak, tanganku memegang bahagian belakang kepalanya dan menekannya.

    “Hissapp… Yati! Ooh.., I’m comingg… arghh… arrhh..”

    Yati berhenti menjilat kelentitku, kini dia mencium dan menghisap kuat lubang kemaluanku.

    “Yati.. I.. keluar! Oh.. aku.. keluar…. ssh..!” aku mencapai klimaks yang pertama.

    Tubuhku seakan melayang entah kemana. Wajahku menengadah dengan mata terpejam merasakan berjuta-juta nikmat yang menjamah tubuh, hingga akhirnya aku keletihan dan kembali pada posisi duduk. Yati memberhentikan hisapannya pada vaginaku.Dia berdiri, mendekatkan wajahnya ke wajahku, dia mencium bibirku yang terbuka. Nafasku yang tersangkut-sangkut disumbat oleh mulut Yati yang menciumku. Kubalas ciuman mesranya itu.

    “Thanks Yati, that was so wonderful,” kataku sambil tersenyum.

    Yati membalas senyumanku sambil membantuku turun dari atas tub mandi.

    “Don’t you want feel the same?” tanyaku pada Yati.

    “Later on, badan I pun dah rasa gatal ni, sekarang kita mandi,” jawabnya sambil memutar kepala paip shower.

    Aku mengangguk, lemah tanda bersetuju, lagipun badanku masih lemas akibat klimaks tadi. Yati tahu aku masih lemah. Aku dimandikannya, disabuni, diperlakukan seperti seorang anak kecil. Aku hanya tertawa kecil. Kami saling menyentuh bahagian tubuh kami masing-masing.Setelah selesai mandi, kami keluar dari bilik mandi bersama. Kami hanya memakai towel yang menutupi tubuh dari dada sampai ke pangkal paha. Kami berjalan menuju ke bilik masing-masing.

    Part 2

    Di dalam bilik aku melucutkan towel yang menutupi tubuhku. Aku masih membayangkan kejadian yang baru berlaku, kenikmatan tadi masih terasa.Di depan cermin, aku memperhatikan tubuh telanjangku sendiri. Ada kebanggaan dalam hatiku. Setelah melihat tubuh telanjang Yati yang indah, ternyata tubuhku lebih indah. Yati memang seksi, tapi dia terlalu ramping sehingga tubuhnya itu kelihatan kurus. Sedangkan tubuhku agak montok, tapi tidak kelihatan gemuk.Kedua payudaraku berukuran 34B dengan puting yang yang kecil. Aku pusing tubuhku separuh. Aku perhatikan belahan punggungku. Bukit punggung masih kecang, tapi sudah agak turun, kearana aku pernah melahirkan anak. Berbeza dengan punggung milik Yati yang masih seperti punggung anak dara.Aku perhatikan tubuhku dari sisi, nampak perutku yang ramping. Vaginaku kelihatan tembam, menonjol keluar. Bulu-bulu kemaluanku tidak lebat. kedua tangan dan kakiku ditumbuhi bulu-bulu nipis. Setelah puas memperhatikan tubuhku sendiri, aku mengenakan seluar dalam dan Bra, setelah seluruh tubuhku kulumuri bedak.Aku terkejut dengan teriakan Yati memanggil ku dari biliknya yang teletak selang dua pintu.

    “Ida! Ni baju tidur,” jeritnya.

    Aku mencapai towel yang berada di atas lantai. Sambil berjalan aku mengenalan towel itu menutupi tubuhku, Aku menuju ke bilik Yati Pintu biliknya tidak bertutup rapat. Yati mempersilakan aku masuk.

    “Masuk sini Ida,” katanya dari dalam bilik.

    Aku tolak daun pintu biliknya. Aku melihat di dalam, bertelanjang terbaring di atas katil. Terukir senyuman di bibirnya. Aku hampiri tubuh telanjang itu.

    “You belum pakai baju, T?” tanyaku sambil duduk di sebelahnya.

    “Akh… biar dulu lah…” jawabnya sambil duduk.

    “You dah pakai underwear?” tanya Yati

    Aku mengangguk.

    “Yeap!”

    Aku perhatikan dadanya turun naik. Nafasnya terdengar memburu. Tangan Yati melingkari pinggangku. Sejenak dia membelai tubuhku.

    “Kamu looks so hot when you wear like this!”

    “Ish.., takde lah,” kataku sambil tersenyum dan mendekatkan tubuhku ke tubuh Yati.

    “Betul, kalau tak percaya, emm.. kalau tak percaya,” kata Yati sedikit menahan kata-katanya.

    “Kalau tak percaya apa?” tanyaku.

    “Kalau tak percaya…” matanya melirik ke arah belakangku.

    “Kalau tak percaya tanya dengan orang di belakang you… hi.. hi..!” katanya lagi sambil tertawa kecil.

    Aku memalingkan wajah ke belakang, (hampir aku menjerit jika aku tidak tutup mulutku dengan tangan), di belakangku berdiri seorang lelaki dengan hanya memakai seluar dalam berwarna putih, yang tidak lain adalah Saiful, suami si Yati.Dengan pantas kerana terkejut dan terus berdiri, aku cuba untuk lari keluar. Tapi tangan Yati lebih cepat menangkap tanganku lalu menarikku hingga aku jatuh terduduk di atas.

    “Nak ke mana Ida, sinilah temankan I,” kata Yati separuh berbisik.

    Aku terdiam ketika melihat Saiful mula berjalan menuju ke arah kami. Dadaku berdebar-debar. Ada perasaan malu di dalam hatiku.

    “Hai… Ida. Lama tak berjumpa ya,” suara Saiful memecah kesunyian.

    Saiful terus duduk di sebelahku. Tangannya mendarat di bahuku.

    Aku yang resah, sudah tentu semakin resah ketika itu. Tapi apabila Yati melepaskan tangannya dari menggenggam tanganku aku langsung tidak bergerak, seolah olah tubuhku melekat diatas katil. Tubuhku terasa kaku. Lidahku terasa kelu, tapi memaksa bibirku untuk berkata-kata.

    “What is going on?” tanyaku parau sambil melihat ke arah Yati.

    Sementara tangan Saiful yang tadi di bahuku mulai bergerak membelai-belai. Serr.. tubuhku mulai meremang. Terasa bulu-bulu halus di tangan dan kaki berdiri tegak. Rupanya sentuhan tangan Saiful mampu membangkitkan berahiku kembali. Apatah lagi ketika terasa di bahuku yang sebelah kiri juga dibelai oleh tangan Saiful. Perasaan malu mulai beransur hilang.Tanpa sedar mataku terpejam menikmati sentuhan tangan Saiful di bahuku. Picitan-picitan lembut di bahuku terasa sungguh selesa dan memberangsangkan. Aku menikmatinya, hingga beberapa ketika kemudian tubuhku lemah. Kepalaku mulai terkulai ke dada Saiful yang masih berada di belakangku.Aku membuka mataku seketika, ternampak Yati membelai vaginanya sendiri dengan tangan kanannya, sementara tangan kirinya meramas perlahan kedua payudaranya. Terukir senyuman di bibirnya.

    “Enjoy it Ida! Nikmati apa yang you rasakan sekarang,” suara Yati sedikit membisik.

    Aku masih terbuai oleh sentuhan kedua tangan Saiful yang mulai mendarat di daerah atas payudararaku yang tidak tertutup. Mataku masih terpejam.

    “Ini.. yang you hendak kan? I pinjamkan suami I,” kata Yati.

    Mataku terbuka dan memerhatikan Yati yang masih dengan kelakuannya.

    “Come on Saiful! Nikmati Ida yang pernah you cintai dulu,” kata Yati pada Saiful.

    “Tentu Sayang, asalkan you, kamu izinkan,” balas Saiful.

    Tubuhnya dibongkokkan. Kemudian bibirnya mencium mesra leher ku. Aku memejamkan mata kembali. Bulu-buluku semakin tegak berdiri. Sentuhan lembut tangan Saiful betul-betul buat ku terangsang. Sungguh bijak dia memainkan tangannya. Apatah lagi ketika tangan kanan Saiful berusaha membuka towel yang masih menutupi tubuhku.

    “Oh… Saiful, jangan…” aku hanya dapat berkata tanpa dapat menahan tindakan

    Saiful yang telah berjaya membuka towel dan membalingnya ke sudut bilik. Kini terdedah tubuhku yang separuh bogel. Gairahku sudah memuncak. Saiful berlutut, di belakangku. Dia terus membelai dan meraba seluruh tubuhku. Dari punggungku, lalu ke perut, naik ke hingga leherku, aku mendesah ketika leherku dicium mesra oleh Saiful. Sementara desahan-desahan kecil terdengar dari mulut Yati.Aku melirik sejenak ke arah Yati, rupanya dia sedang beronani. Aku pejamkan semula mata, kepalaku kutengadahkan memberikan ruangan pada leherku untuk diciumi Saiful. Perasaan maluku sudah hilang sama sekali, vaginaku sudah banjir. Aku lupa bahawa aku telah bersuami, dan aku benar-benar akan merasakan apa yang akan kurasakan nanti, dengan lelaki yang bukan suamiku.

    “Take off her bra!” arah Saiful kepada Yati.

    Yati pantas melepaskan cangkuk bra ku, diciumnya dan dilemparkannya jauh ke sudut katil, kedua payudaraku terasa bebas yang sejak tadi tertekan kerana mengeras. Suara Yati semakin kuat, rupanya dia telah mencapai orgasmnya. Aku melirik Yati yang membenamkan jari hantu ke dalam vaginanya sendiri. Nampak dia mengejang dengan mengangkat punggungnya.

    “Arkh.., sedap… ooh… hemmm….” terdengar keluar dari mulutnya. Tidak lama kemudian dia terkulai lemah di penjuru katil.

    Sementara Saiful masih sibuk dengan meraba dan membelai tubuhku. Kini kedua payudaraku sedang diramas dengan mesra oleh kedua telapak tangannya dari belakang. Sambil terus bibirnya menjilati inci demi inci kulit leherku.Sedang aku menikmati dan berkhayal, tiba-tiba seluar dalam aku terasa ditarik. Aku membuka mata, rupanya Yati yang sedang menarik dalamku itu. Aku angkat punggungku sedikit bagi memudahkan seluar dalamku dibuka oleh Yati. Setelah berjaya, seluar dalam itu juga dibuang jauh-jauh oleh Yati.Aku menggeser menuju ke bahagian tengah katil. Saiful mengikuti gerakanku dari belakang, sekarang dia tidak berlutut, tetapi duduk tepat di belakang tubuhku. Kedua kakinya dilunjurkan, terasa ada tonjolan keras di tengah kangkangnya. Zakar saiful terasa begitu keras menegang.Yati membuka dengan luas pehaku, Yati meniarap di depanku sambil mendekatkan mukanya ke kelangkangku, dan apa yang terjadi…

    “Awwh… ooh… eeisth.. aakh..” aku menjerit nikmat ketika kurasakan lidahnya menyapu-nyapu belahan vaginaku, terasa kelentitku semakin menegang, aku tidak dapat mengawal diri apabila perasaan nikmat, geli, menerpa keseluruh diriku.

    Aku tengadahkan kepalaku sambil mulut sedikit terbuak. Saiful tidak melepaskan peluang ini. Dia tahu kemahuanku. Dari belakang, bibirnya mula melumati bibirku yang terbuka dengan rakus. Ku balas ciumannya dengan penuh perasaan.Kedua tangan Saiful kuat meramas kedua payudaraku, tetapi tetap menimbulkan nikmat yang teramat, sementara di bawah Yati semakin mengasyikkan. Dia terus menjilat dan mencium vaginaku yang telah banjir. Banjir oleh cairan pelicin vaginaku dan air liur Yati.

    “Mmmhh… akh… mmhh..” bibirku masih dilumati oleh bibir Saiful.

    Tubuhku semakin panas dan mulai memberikan tanda-tanda bahwa aku akan mencapai puncak kenikmatan. Pada beberapa ketika kemudian, ketika ramasan pada payudaraku semakin kuat, dan Yati menjilat, mencium dan menghisap vaginaku semakin liar, tubuhku menegang kaku, keringat dingin bercucuran dan mereka tahu bahawa aku sedang menikmati orgasmku.Aku mengangkat punggungku, ciuman dan jilatan Yati terlepas. Orgasmku semakin terasa ketika jari telunjuk dan jari hantu Yati dimasukkan ke liang vaginaku, kemudian dicabutnya setengah, lalu dimasukkan lagi.

    “Come on beauty..! enjoy your orgasm.., dont hold it, let it out..all of it Sayang..! Nikmatilah.., nikmatilah..! Oh.., you looks so hot when you orgasm..” terdengar bisikan yang keluar dari mulut Saiful sambil terus mengulum telingaku.

    “Aakh.. Saiful, emmm..hemm.. Yati.., feel so good… oh… greeatt….!” raungku.

    Akhirnya tubuh kejangku mulai kendur, diikuti dengan turunnya kenikmatan orgasmku. Akhirnya aku terkulai lemah di pangkuan Saiful.Yati mendekatiku, dia berbisik, “Ini.. belum seberapa Sayang, nanti akan you akan rasa yang lebih hebat belongs to my husband!” sambil berkata dia mencium keningku.Saiful beranjak dari duduknya dan berjalan entah ke mana, kerana pada mataku masih terpenjam seakan enggan terbuka.

    Part3

    Entah berapa lama aku terlelap. Ketika aku sedar, aku buka mataku perlahan dan mencari-cari Yati dan Saiful. Mereka tidak kelihatan, rupanya mereka membiarkanku tidur sendirian. Aku melihat jam dinding. Sudah pukul sepuluh malam. Aku bangun, berjalan menuju pintu bilik. Telingaku mendengar alunan suara muzik klasik dari ruang tamu.Ketika ku buka pintu bilik, yang bersebelahan dengan ruang tamu, mataku melihat suatu adegan di mana Yati dan suaminya sedang melakukan persetubuhan. Yati yang terlentang di atas sofa sedang ditindih oleh Saiful dari atas. Tubuh Saiful kelihatan sedang turun naik.Mataku ku tujukan pada celah kangkang mereka. Jelas kelihatan zakar Saiful yang berkilat sedang keluar masuk dari vagina Yati. Terdengar suara erangan yang keluar dari mulut Yati yang sedang menikmati tujahan zakar itu di vaginanya, membuat tubuhku mulai panas.Aku hampiri mereka dan duduk tepat di depan mereka. Di dalam kenikmatan, Yati menatapku dan tersenyum. Saiful memperhatikan isterinya dan menghentikan seketika gerakannya dan menoleh ke belakang, kearahku.

    “Akh… Darling.., dont stop..! Oh..” rayu Yati pada Saiful.

    Dan Saiful kembali menyambung tujahannya ke vagina Yati. Desahan nikmat kembali terdengar dari Yati yang bergema ke seluruh ruangan tamu. Aku kembali resah dan tubuhku semakin panas. Dengan spontan tanganku membelai vaginaku sendiri.

    “Oh.. Saiful…..this is so great.. oh..! Akuu… ooh… mmh..” kata Yati kepadaku.

    Aku melihat wajah nikmat Yati yang begitu cantik. Kepalannya kadang-kadang mendongak ke atas, matanya terpejam. Sesekali dia menggigit bibir bawahnya. Kedua tangannya melingkar pada punggung suaminya, dan menarik-narik punggung itu dengan kuat. Aku melihat zakar Saiful yang besar itu semakin dalam masuk ke vagina Yati.

    “Oh honey…. i’m coming! Keep coming… aarrghh! Harder… deeper.. oooh… akh..” rintih Yati.

    Yati mengangkat tinggi punggungnya, Saiful terus dengan gerakannya menaik-turunkan tubuhnya.

    “Arghh…. I’m comingg… hemm.. emmm.. Aakh… mhh….., mmh..” rengek Yati dengan tubuh yang mengejang.

    Yati mencapai orgasmnya. Tangannya yang melingkar di pinggang suaminya, kini berpindah ke punggung.Saiful berhenti bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam ke dalam lubang vagina Yati.

    “Owhh… banyaknya keluar sayang… Panas betul lubang you..!” kata Saiful sambil mencium wajah isterinya.

    Dapat aku bayangkan perasaan Yati pada saat itu. Betapa nikmatnya dia. Aku tak keruan, sehingga sering berubah-rubah posisi di depan mereka. Beberapa saat kemudian, Yati mula lemah dari kejangnya, dia turun dari sofa ketika Saiful mencabut zakarnya dari lubang kenikmatan itu.Aku nampak dengan jelas betapa besar dan panjang zakar Saiful. Ini pertama kali aku melihatnya, kerana sewaktu di dalam bilik tadi, zakar Saiful terlindung di dalam seluar dalamnya. Yati menungging. Saiful berlutut di depan punggung Yati.

    “I want it in my ass,” kata Yati.

    Saiful melumurkan air liur ke dubur Yati sambil menjilatnya, setelah itu tangan Saiful menggenggam zakarnya dan diarahkan ke lubang duburYati. Dia menekan punggungnya dan aku dapat melihat zakar Saiful terus masuk ke dalam, diikuti dengan suara mendesah Yanti yang agak kuat.

    “Owwh…… aakh..!”

    “Arghhhduuh… Yatii.., so tight….arghhh..!” terdengar keluar dari mulut Saiful.

    Saiful mulai sorong tarik. Ufh.., pemandangan yang begitu indah dan asing bagi ku. Baru kali ini aku menyaksikan sepasang manusia bersetubuh di depanku dan melalui lubang dubur. Semakin mereka mempercepatkan gerakan, semakin aku terangsang. Tanganku yang tadi hanya membelai-belai vaginaku, kini mula aku halakan ke kelentitku.Kenikmatan mulai mengaliri tubuhku dan aku semakin tidak tahan, sehingga aku memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri. Aku sangat menikmatinya tanpa melepaskan pandanganku dari mereka. Selain dari telingaku jelas mendengar desahan dan rintihan Yati, aku dapat membayangkan apa yang dirasakan Yati dan aku ingin merasakan vaginaku diterjah oleh zakar Saiful. Setelah hampir 15 minit, Saiful mula kelihatan keletihan.

    “Aarkhh… Yatii… I’m coming….arghhrkh..!” rintih Saiful

    “Oh… me too……. akh..”

    Kedua tubuh itu mengejang. Mereka mencapai orgasm secara serentak. Dengan zakar Saiful masih di dalam dubur Yati. Mereka kelihatan begitu letih. Tubuh Yati berada di bawah tubuh Saiful yang menindihnya. Mata mereka terpejam langsung tidak menghiraukan aku yang duduk terpaku di mereka.

    Part 4

    Aku bangun dari dudukku dan berjalan menuju ke bilikku. Sampai di bilik, baru aku sedar yang aku masih lagi bertelanjang bulat. Aku berjalan menuju ke bilik Yati untuk mengambil bra dan seluar dalamku.Sewaktu melintas di depan ruang tamu, aku melihat mereka masih terkulai di sofa itu. Tanpa menghiraukan mereka, aku terus berjalan memasuki bilik Yati dan memungut bra dan seluar dalam ada di lantai dan di atas katil. Setelah aku pakai keduanya aku kembali menuju ke bilikku dan sempat sekali lagi aku menjeling mereka di sofa itu pada sewaktu aku melewati ruang tamu.Sampai di bilik, entah kenapa rasa lelih dan mengantukku hilang. Aku menjadi semakin resah membayangkan kejadian yang baru aku alami. Pertama ketika aku dilancapkan oleh sepasang suami isteri. Dan aku terus membayangkan kejadian di mana mereka melakukan persetubuhan yang hebat.Keinginanku untuk merasakan zakar Saiful yang besar itu semakin kuat. Aku sungguh mengharapkan Saiful sekarang menghampiri dan menyetubuhiku. Namun itu mungkin tidak terjadi, kerana aku lihat mereka sudah keletihan.Entah sudah berapa kali mereka bersetubuh pada saat aku terlelap tadi. Aku semakin tidak dapat menahan gelodak berahiku sendiri hingga aku meniarap di atas tilam yang empuk, dan memejamkan mata dengan harapan agar aku terlelap. Namun semua itu sia-sia. Kerana kejadian tadi terus membayangiku.Aku teringat tadi, ketika mereka bersetubuh, aku melancap, dan aku masih belum selesai melakukannya. Tanganku segera ku selipkan di celah kangkangku. Aku kembali membelai vaginaku yang terasa panas itu dari luar.Dan ketika tanganku masuk ke dalam seluar dalamku, aku mulai menyentuh kelentit. Ghairah ku segera bangkit. Aku tidak berdaya menahan perasaan itu, jariku mulai bertemu dengan lubang kemaluanku yang sudah berlendir. Dengan membayangkan Saiful menyetubuhiku, ku masukkan jari tengahku dengan sedalam dalamnya. Kelembutan di dalam vaginaku dan gesekan di dinding-dindingnya membuatku mendesah kecil.Sambil mengeluar-masukkan jari tengahku, aku membayangkan betapa besar dan panjangnya zakar Saiful. Beza sekali dengan zakar Hadi, suamiku. Zakar Hadi panjang tapi tidak berappa besar. Sedangkan milik Saiful, panjang dan besar, dihiasi pula oleh urat-uratnya yang menonjol di lingkaran batang kemaluannya. Apa yang kulihat tadi kini terbayang di dalam benakku.Beberapa minit kemudian, aku mempercepatkan gerakan keluar masuk jariku. Sambil terus membayangkan Saiful yang menyetubuhiku, dan aku sama sekali tidak membayangkan suamiku sendiri. Setiap kali bayangan suamiku muncul, cepat-cepat aku buang bayangan itu,hingga kembali Saiful yang kubayangkan.Ketika aku hampir mencapai orgasm, aku membalikan badan dan memasukkan jari telunjuk ke dalam lubang vaginaku. Dalam keadaan telentang aku mengangkangkan selebar mungkin pahaku. kenikmatan itu berlanjutan sehingga tanpa sedar aku memanggil-manggil perlahan nama Saiful.

    “Akh… sshh… Saiful… Okh… oh..yea….. aakkh…” itulah yang keluar dari mulutku.

    Aku merasakan kedua jariku hangat dan semakin licin. Aku mengangkat ke atas pinggangku sambil tidak melepas kedua jariku melancap di lubang vaginaku. Beberapa lama tubuhku merinding, mengejang, dan nikmat tidak terkira. Akhirnya aku keletihan dan pinggangku ku turunkan dengan cepat ketika kenikmatan mulai berkurangan.Aku mencabut jari dan menjilat cairan yang terdapat di jariku. Masin campur payau yang kurasakan di lidahku. Dengat mata yang terpejam-pejam aku membayangkan zakar Saiful yang sedang aku jilatii dan hisap. Cairan yang masin dan payau itu ku bayangkan sperma Saiful.Ohhh.., nikmatnya semua ini.Setelah aku puas, aku hentikan hayalan-hayalanku itu. Aku tarik selimut yang ada di sampingku dan menutupi sekujur tubuhku yang mulai dingin. Aku tersenyum sejenak mengingati perkara yang berlaku, gila… aku melancap dengan membayangkan suami orang lain.

    Part 5

    Pagi, ketika aku terjaga dari tidurku dan membuka mataku, aku melihat ke luar melalui tingkap, hari sudah terang.

    “Pukul berapa sekarang,” fikirku.

    Aku menjeling jam di dinding sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Aku terus duduk. Ufh… lemah sungguh badan ini rasanya. Aku pakai seluar dalam. Aku balut tubuhku dengan selimut dan bergerak turun dari katil.Ketika berdiri, kugerak-gerakan sedikit tubuhku agar rasa lemah itu hilang. Dengan langkah longlai aku berjalan menuju pintu bilik dan membuka pintu yang tidak terkunci.Aku keluar dari bilik berjalan menuju ke dapur yang berada di tingkat bawah, di ruang tamu di tingkat bawah aku ternampak Saiful sedang duduk di sofa sambil menghisap rokok. Matanya memandangku tajam, dibibirnya terukir senyum yang manis.Dengan berbalut kain selimut di tubuhku, aku menghampiri Saiful yang memperhatikan aku. Lalu aku duduk di sofa yang terletak di depannya. Aku membalas tatapan Saiful dengan senyuman.

    “Yati mana?” tanyaku padanya memulakan perbualan.

    “Ke stall, katanya nak beli kuih..!” jawabnya.

    “You tak kerja ke hari ni?”

    “Tak.. malas pulak rasanya. Lagipun I tak nak lepaskan peluang,” jawab Saiful sambil berlutut dia menghampiriku.

    Setelah berada di depanku, tangannya pantas membuka kain selimut yang membaluti tubuhku. Dia mulai meraba tubuhku dari hujung kaki sampai ke pangkal pehaku. Aku kegelian diperlakukan sedemikian. Bulu romaku terasa berdiri.

    “Akh… Pol..! Gellii..jangan la..!” kataku.

    Saiful tidak menghiraukan kata-kataku itu. Kini dia mulai mendaratkan bibirnya ke seluruh kulit kakiku dari bawah sampai ke atas. Perbuatannya menimbulkan rasa geli bercampur nikmat yang membuatkan ku mulai terangsang. Lama kelamaan, nafsu aku semakin memuncak.

    “Akh… Pol..! Oh.., mmh..!” aku memegang bahagian belakang kepala Siaful dan menariknya ketika mulutnya itu mula mencium vaginaku.

    Semakin aku mengangkangkan pehaku, semakin rancak lidah Saiful menjilat kemaluanku. Tubuhku mulai bergerak-gerak tidak ketentuan, merasakan nikmat yang tiada tara di seluruh tubuhku.Aku membuang kain selimut yang masih terlekat di tubuhku ke lantai, sementara Saiful masih rancak menciumi dan menjilati vaginaku. Aku menengadah menahan nikmat, kedua kaki ku naikan ke atas bahunya, tapi tangan Saiful menurunkannya dan berusaha membuka lebar-lebar kedua pehaku. Kelengkangku semakin terkuak lebar dan belahan vaginaku semakin membelah.

    “Akh.. darling..! Shh.. sedap. Harder,” rintihku.

    Kedua tangan Saiful naik ke atas untuk meramas payudaraku yang terasa sudah mengeras, ramasan itu membuatku semakin nikmat dan tubuhku semakin menggelinjang. Aku menambah kenikmatanku dengan menguakkan belahan vaginaku, jariku menyentuh kelentitku sendiri.Oh.., betapa nikmat ku rasakan, liang kemaluanku sedang ditujah oleh hujung lidah Saiful, kedua payudaraku diramas, kelentitku ku sentuh dan ku gosok perlahan. Sehingga beberapa ketika kemudian terasa tubuhku mengejang hebat disertai perasaan nikmat yang teramat sangat, dapat ku rasakan orgasmku semakin hampir.

    “Oh… ayang….. I’m… I’m… akh.., nikmat… mhh….” rintihku ketika klimaksku memuncak. Tubuhku melayang entah kemana.

    Saiful berhenti, dan memelukku setelah dia berjaya membuatkan aku mencapai klimaks.

    “You are so beautiful Ida.., I love you,” Saiful membisikkan ke telingaku sambil merenggangkan pehaku.

    Aku terasa batang kemaluannya menyentuh dinding kemaluanku. Aku menggenggam kemaluannya dan mengarahkan tepat ke liang vaginaku.

    “Do it dear…do it now..! Give me your love..!” kataku sambil menggosok batang kemaluannya.

    Saiful dengan perlahan menolak masuk kemaluannnya, terasa di liang vaginaku ada yang melesak masuk ke dalamnya. Gesekan itu membuatku kembali menengadah. Betapa panjang dan besar kurasakan, lubangku tersa penuh dan padat. Dapat kurasakan hujung kemaluannya menyentuh dinding rahimku.Aku terus menikmati kehangatan kemaluannya di liang vaginaku. Aku dapat menyaksikan seluruh batang kemaluan Saiful tenggelam ke dalam liang vaginaku Aku melipatkan kedua kakiku di belakang punggung. Sambil mencium bibirku dengan mesra, Saiful mendiamkan sejenak batang kemaluannya di dalam liang vaginaku, seketika kemudian dia mulai dengan gerakan sorong tarik.Aku lihat dengan jelas kemaluannnya yang keluar masuk, keluar masuk dari liang vaginaku, Saiful mempercepatkan hayunannya. Begitu mengasyikkan ku lihat batang zakar yang kudambakan itu keluar masuk dari vaginaku. Vagina yang seharusnya hanya dapat dinikmati oleh suamiku, Hadi.Di alam kenikmatan, fikiranku menerawang. Aku seorang perempuan yang sudah bersuami sedang disetubuhi oleh orang lain, yang tidak punya hak sama sekali menikmati tubuhku, sungguh di luar dugaanku. Seolah-olah aku sudah terjebak di antara sedar dan tidak, aku sangat menikmatinya. Betapa aku sangat mengharapkan kepuasan bersetubuh dari lelaki yang bukan suamiku. Ini semua akibat Yati yang memberi peluang. Seolah olah sahabatku itu tahu bahawa aku mengidamkan semua ini.Beberapa minit berlalu, peluh kami sudah bercucuran. Sampailah aku pada puncak kenikmatan yang kudambakan. Orgasmku mulai terasa dan sungguh aku sangat menikmatinya. Menikmati orgasmku oleh lelaki bukan suamiku, menikmati orgasm oleh suami sahabatku. Dan aku tidak dapat menolak kenikmatan dan kehangatan sperma Saiful yang dipancutkan jauh ke dasar liang vaginaku.Kini aku sudah bekerja di salah satu syarikat milik bapa Yati. Kehidupan ku sekeluarga semakin baik, berkat bantuan dari Yati.

    Di Goda Isteri Orang

    Part 1

    Namaku Faridha. Kawan dan suamiku memanggilku dengan Ida saja. Aku telah menikah dengan seorang lelaki berdarah campuran bernama Hadi. Kami dikurniakan seorang anak lelaki.Kehidupan kami biasa saja, dari segi ekonomi sampai hubungan suami isteri. Aku dan suamiku cukup menikmati kehidupan ini. Suamiku yang sedikit pendiam adalah seorang wakil jualan. Pendapatan suamiku sebulan cukup untuk menampung kehidupan kami bertiga. Namun kami belum begitu puas. Walau bagaimana sekali pun kami harus merasakan lebih bukan hanya sekadar cukup.Kerana syarikat suamiku mengalami kerugian yang agak serius, gaji suamiku terpaksa dipotong. Bagi menambah dan membantu suamiku, aku meminta izin kepada Hadi untuk bekerja, mengingatkan kelulusanku sebagai seorangAccounting sama sekali tidak aku manfaatkan semenjak aku menikah.Pada dasarnya suamiku itu selalu menuruti keinginanku, maka tanpa banyak soal dia mengizinkan aku bekerja, walaupun aku sendiri belum tahu hendak bekerja di mana, dan syarikat mana yang akan menerimaku sebagai seorang Accountant, kerana aku sudah berkeluarga, dan di dalam keadaan ekonomi yang belum pulih sepenuhnya.

    “Bukankah Ida ada seorang kawan anak kepada director syarikat ‘Public Accountant?” kata suamiku di suatu malam setelah kami melakukan hubungan badan.

    “Ya… Yati, teman sekuliah Ida!” kataku.

    “Cubalah minta tolong dia. Tentu takde masalah kan?”

    “Tapi, betul ke abang izinkan Ida bekerja?”

    Hadi mengangguk mesra sambil menatapku kembali. Sambil tersenyum, perlahan dia dekatkan wajahnya ke wajahku dan mendaratkan bibirnya ke bibirku.

    “Terima kasih.. Bang, mmhh..” aku sambut ciuman mesranya.

    Dan beberapa lama kemudian kami pun mulai terangsang lagi, dan melanjutkan persetubuhan suami isteri untuk babak yang ketiga. Kenikmatan demi kenikmatan kami raih. Hingga kami lelah dan tanpa sedar kami pun terlelap menuju ke alam mimpi kami masing-masing.

    Oh! Ya, Remy, anak kami tidak bersama kami. Dia kami hantarkan ke rumah orang tua ku di kawasan Bukit Beruang. Kedua orang tuaku sangat menyayangi cucunya ini, kerana anakku adalah satu-satunya cucu lelaki mereka.Pagi itu ketika aku terbangun dari mimpiku, aku dapati suamiku tidak di sisiku. Aku menjeling jam di dinding.

    “Oh.. dah pukul sembilan pagi, dah pegi kerja la tu….”

    Aku teringat akan hal semalam. Aku memakai baju dan beredar dari tempat tidur berjalan menuju ruang tamu, mengangkat telefon yang ada di meja dan mendail nombor telefon Yati.

    “Hello… Yati!”

    “Iye, siapa ni?” tanya Yati.

    “Ida.. ni…”

    “Oh Ida, ada apa pagi lagi dah telefon I ni?”

    “Boleh tak kalau I jumpa You hari ni, ada hal sikit le. Lagi pun dah lama tak jumpa you. Rindu pulak rasanya.”

    “Sure… come over, anyway, I’m not going anywhere today,” balas Yati.

    “Great! Emm.. I’ll be there around 11.00.”

    “Ok, see you, bye…”

    Setelah menelefon Yati, aku berjalan menuju ke bilik mandi. Di bilik mandi aku membuka pakaianku dan membersihkan tubuhku. Sebelum itu aku berkhayal sejenak dengan memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri sambil fikiranku menerawang mengingati kejadian yang aku lalui semalam. Membayangkan zakar suamiku, walau tidak begitu besar namun mampu memberikan kepuasan padaku.Walaupun aku telah bersuami, namun aku selalu mengakhiri kenikmatan bersetubuh dengan Hadi melalui onani, kerana kadang-kala bagi ku dengan onani lebih memberi kepuasan dan kenikmatan.Aku sampai ke rumah Yati lebih kurang pukul 11.20 pagi. Yati menyambutku dengan penuh mesra sekali.

    “Apa khabar Ida?” tanyanya sambil memeluk dan mencium pipiku.

    “Macam biasa…. as you see,” jawabku.

    Yati menjemput ku ke ruang rehat dan mempersilakan aku duduk.

    “Sekejap ya, you make yourself comfortable, I pegi ambil air di dapur.”

    Aku memerhatikan Yati berlalu ke dapur. Aku memerhatikan sekeliling ruangan rehat. Cantik sungguh susunatur dan hiasan dalamnya, berbeza dengan rumahku. Di setiap sudut ruang terdapat hiasan-hiasan yang indah, dan sudah pasti yang mahal. Foto-foto Yati dan suaminya terpampang di dinding.Saiful yang dahulu cuba untuk memikat aku, yang kini adalah suami Yati. Dalam fikiranku, menyesal juga aku acuh tak acuh terhadapnya dulu. Kalau aku terima cintanya, mungkin aku yang menjadi isterinya sekarang. Sambil terus menatap foto Saiful, terlintas dalam ingatanku sewaktu kuliah dulu lelaki, bagaimana Saiful cuba menarik perhatianku (aku, Yati dan Saiful sekampus).Saiful anak kepada seorang Dato’ yang berpengaruh di dalam politik dan mempunyai empayar perniagaan yang besar. Pada mulanya aku memang tertarik, tapi kerana aku tidak berapa suka dengan sifatnya yang sedikit sombong, maka segala perhatiannya tidak kuhiraukan. Lagipun aku takut jika tidak sepadan, kerana keluargaku bersifat sederhana.Lamunanku dikejutkan oleh kemunculan Yati. Sambil membawa minuman, Yati berjalan ke arah ku, menuang dua gelas orange juice sambil mempelawaku minum.

    “Minumlah dulu Ida,” katanya.

    Aku mencapai gelas, dan meneguk air didalamnya. Aku meletakkan kembali gelas ke atas meja, setalah rasa dahaga hilang dari tekakku .

    “Oh ya, Saiful ke mana?” tanyaku.

    “Biasalah… business dia,” kata Yanti sambil meletakan gelasnya.

    “Sekejap lagi balik lah tu makan tengahari. Lagipun, I’ve told him thats you were coming, katanya dia nak jumpa juga dengan you, maklumlah kawan lama kan?”

    Yati memang sampai sekarang belum mengetahui tentang Saiful yang dahulunya menaruh hati padaku. Tapi mungkin juga Saiful sudah memberitahunya.

    “Can you spend a night here?” tanya Yati.

    “Akh… seganlah. Lagipun tak nak lah ganggu you dengan hubby you.”

    “Laa… apa yang nak disegankan, kita kan dah kawan. Saiful pun kenal you, lainlah dia tak kenal. Lagipun I dah siapkan bilik tetamu untuk you. Boleh lah ye. I tengah bercuti ni, temankan I. Ok?” rayu Yati.

    “Kasihan pulak Hadi tinggal seorang, anak, I dah hantar balik ke kampung,” kataku.

    “Aah… Hadi kan selalu no problem, beritahulah dia you tidur sini. Semalam teman I. Tak kan you nak I sendiri yang minta izin dari dia?”

    “Ok, kalau dah macam tu, pinjam telefon kejap!”

    “Tu kat sana!” kata Yati sambil menujuk ke arah telefon.

    Aku segera mendail nombor telefon bimbit Hadi. Dengan sedikit berbohong, aku minta izin untuk bermalam di rumah Yati. Dan mencadangkan supaya Hadi tidur di rumah orangtuaku. Seperti biasa Hadi mengizinkan tanpa banyak bertanya. Dan setelah berbual dengan Hadi, aku mendapatkan Yati kembali yang menanti dengan sabar

    “Done!” kataku sambil kembali duduk di sofa ruang tamu.

    “Kalau macam tu, jom I tunjukkan bilik you.” katanya sambil membimbingku.

    Dari belakang Yati aku mengikuti langkahnya. Dari belakang itu juga aku memperhatikan tubuh montoknya. Yati tidak berubah sejak dahulu. Punggungnya yang terbungkus jeans pendek yang ketat melenggak-lenggok. Pinggulnya yang ramping sungguh indah, membuatku teringin mencubit punggungnya itu.

    “You masih montok, Yati!” kataku sambil mencubit punggungnya.

    “Aw, akh… you tu apa kurangnya, still seksi. Silap-silap nanti Saiful berkenan dengan you!” katanya sambil mencubit buah dadaku.

    Kami ketawa bersama sampai ke depan pintu bilik yang disediakan untukku.

    “Well… this is your room,” kata Yati sambil membuka pintu bilik.

    Besar betul biliknya. Indah dengan hiasan dalaman berseni halus. Katil yang besar dengan cadar yang dibuat dari kain baldu warna biru. Almari pakaian berukiran ala Bali juga menghiasi bilik ini, sehingga aku yakin setiap tamu yang melihatnya akan merasa terpegun.

    Kami merebahkan diri di atas sofa yang terletak di sudut bilik, kami berbual apa saja. Dari pengalaman-pengalaman dahulu hingga sekarang. Aku pun bercerita panjang mulai dari perkenalanku dengan Hadi hingga ke perkawinanku, bahkan aku bercerita tentang hubungan seks antara aku dan suamiku.Kadang kami ketawa, kadang kami serius saling mendengar dan bercerita. Hingga cadangan aku bahawa aku ingin bekerja di syarikat ayahnya.

    “No problem,” kata Yati.

    “I’ll will tell my dad about that,dan I pasti dia mesti terima you, Lagi pun ayah I kan tahu you are my very best friend,” kata Yati sambil ketawa.

    Aku merasa lega dengan apa yang Yati cakapkan, dan kami pun meneruskan perbualan sampai tak terasa di luar sudah gelap. Aku minta izin Yati untuk mandi. Tapi Yati mengajakku mandi bersama. Dan aku tidak menolaknya. Kerana aku berfikir, tak salah dan apa yang nak dimalukan sama-sama perempuan.Sungguh di luar dugaan, di bilik mandi, ketika kami sama-sama telanjang bulat, Yati melakukan sesuatu yang sama sekali tidak aku duga.Sebelum air yang hangat itu membasahi tubuh kami, Yati memelukku sambil tidak henti-henti memuji keindahan tubuhku. Aku mula rasa malu dan takut. Namun semua perasaan itu hilang dan diganti oleh perasaan yang lain yang telah menjalar di sekujur tubuh. Sentuhan-sentuhan tangannya ke seluruh tubuhku membuatkan aku merasa nikmat dan tidak berupaya menolaknya. Terutama ketika Yati menyentuh bagian tubuhku yang sensitif.Kelembutan tubuh Yati yang memelukku membuatkan aku merasa ganjil dan ghairah. Buah dadaku dan buah dadanya bertemu. Sementara bulu-bulu lebat yang berada di bawah perut Yati terasa halus menyentuh daerah bawah perutku yang juga ditumbuhi bulu.Namun bulu-bulu kemaluanku tidak selebat miliknya, sehingga terasa sekali kelembutan dan kegelian ketika Yati menggoyangkan pinggulnya. Kerana keadaan yang demikian, aku pun menikmati segala apa yang dia lakukan.Kami benar-benar melupakan bahawa kami sama-sama perempuan. Perasaan itu hilang akibat kenikmatan yang terus mengaliri tubuh. Dan pada akhirnya kami saling berpandangan, saling tersenyum, dan mulut kami pun saling berciuman.Kedua tanganku yang pada awalnya tidak bergerak kini mulai melingkar di tubuhnya. Tanganku menelusuri pinggangnya yang ramping dari atas sampai ke bawah dan terhenti di bagian buah punggungnya. Buah punggung yang kencang itu aku ramas-ramas. Tangan Yati pun demikian, dengan lembut dia meramas-ramas punggungku, membuatku semakin bernafsu dan khayal dengan arus kenikmatan. Aku mencium bibirnya dengan bernafsu, dibalasnya ciumanku itu dengan rakus.Hingga suatu ketika Yati melepaskan ciuman di bibirku, lalu mulai menciumi leherku dan semakin turun ke bawah, bibirnya kini sampai kepada buah dadaku yang mengeras. Tanpa berkata apa-apa, cuma sekadar melirik padaku, Yati menciumi dua bukit payudaraku secara bergilir.Nafasku mulai kencang hingga akhirnya aku menjerit kecil ketika bibir itu menghisap puting susuku. Dan sungguh aku menikmati semuanya, kerana baru pertama kali ini aku diciumi oleh seorang wanita.

    “Akh.. Yati.. oh!” jerit kecilku sedikit menggema.

    “Kenapa Ida? Sedap ya?” tanyanya sambil menghisap putingku.

    “Iya… oh… sedap… teruskan..” kataku sambil menekan kepalanya.

    Yati semakin rakus menghisap putingku, namun tetap lembut dan mesra. Tangan kirinya menahan tubuhku di punggung. Sementara tangan kanannya turun ke bawah menuju kemaluanku. Aku teringat akan suamiku yang sering melakukan perkara serupa, namun perbezaannya terasa sekali, Yati sangat lembut membelai tubuhku ini, mungkin kerana dia juga wanita.Setelah tangan dia berada di kemaluanku, dengan lembut sekali dia membelainya. Jarinya sesekali menggesek kelentitku yang masih tersembunyi, aku membuka pahaku sedikit agar kelentitku yang terasa mengeras itu keluar. Ketika jari dia menyentuh kelentitku yang mengeras, semakin asyik Yati memainkan kelentitku itu, sehingga aku semakin tidak dapat mengawal tubuhku.Aku menggelinjang hebat ketika rasa geli campur nikmat menjamah tubuhku. Tubuhku sudah mengeluarkan keringat dingin, di dalam liang vaginaku sudah terasa ada cairan hangat yang mengalir perlahan, petanda rangsangan yang sungguh kuat.Ketika tanganku menekan bahagian atas kepalanya, bibir Yati yang menghisap kedua putingku berhenti. Ada keinginan dalam diriku dan Yati mengerti akan keinginanku itu. Namun sebelum itu, dia kembali pada posisi wajahnya bertentang dengan wajahku. Terukir senyuman yang manis.

    “You want more then this?” tanya Yati.

    Sambil tersenyum aku mengangguk perlahan. Tubuhku diangkatnya dan aku duduk di hujung tub mandi yang diperbuat dari porselin. Setelah aku berada di posisi begitu, tangan Yati membuka kedua pahaku dengan luas, maka kini vaginaku terkuak bebas. Dengan posisi berlutut, Yati mendekatkan wajahnya ke celah kelangkangku. Aku menunggu dengan jantung yang berdebar kencang.Nafasku turun naik, dadaku terasa panas, aku telihat vaginaku pada cermin yang terletak di depanku sudah mengilat akibat basah, terasa hangat. Namun rasa hangat itu disejukkan oleh angin yang keluar dari kedua lubang hidung Yati. Tangan Yati kembali membelai vaginaku, menguakkan belahannya untuk menyentuh kelentitku yang semakin menegang.Agak lama Yati membelai-belai kemaluanku sekaligus bermain dengan kelentitku. Sementara mulutnya menciumi di sekitarnya. Tentu saja aku menjadi kegelian. Namun Yati terus melakukan itu. Hingga pada suatu saat…

    “Eiist… aakh… aawh… Yati… akh… mmhh… ssh..!” begitu suara yang keluar dari mulutku tanpa disedari, ketika mulutnya semakin turun dan mencium vaginaku.

    Kedua tangan Yati memegang pinggul dan punggungku menahan gerakanku yang menggelinjang nikmat. Kini hujung lidahnya menyentuh kelentitku. Dia bijak mempermainkan h ujung lidah itu pada daging kecilku, sampai aku tidak sedar mengerang kuat penuh kenikmatan ketika cairan di dalam vaginaku mengalir keluar.

    “Oohh… Yati… sedap… arghh..!”

    Aku mula menggoyangkan pinggulku, memancing kenikmatan yang lebih. Yati masih pada posisinya, sekarang yang dijilatinya bukan hanya kelentitku tapi juga lubang vaginaku yang panas itu. Tubuhku bergetar begitu hebat. Gerakan tubuhku mula tidak menetu. Hingga beberapa minit kemudian, terasa klimaksku mulai memuncak, tanganku memegang bahagian belakang kepalanya dan menekannya.

    “Hissapp… Yati! Ooh.., I’m comingg… arghh… arrhh..”

    Yati berhenti menjilat kelentitku, kini dia mencium dan menghisap kuat lubang kemaluanku.

    “Yati.. I.. keluar! Oh.. aku.. keluar…. ssh..!” aku mencapai klimaks yang pertama.

    Tubuhku seakan melayang entah kemana. Wajahku menengadah dengan mata terpejam merasakan berjuta-juta nikmat yang menjamah tubuh, hingga akhirnya aku keletihan dan kembali pada posisi duduk. Yati memberhentikan hisapannya pada vaginaku.Dia berdiri, mendekatkan wajahnya ke wajahku, dia mencium bibirku yang terbuka. Nafasku yang tersangkut-sangkut disumbat oleh mulut Yati yang menciumku. Kubalas ciuman mesranya itu.

    “Thanks Yati, that was so wonderful,” kataku sambil tersenyum.

    Yati membalas senyumanku sambil membantuku turun dari atas tub mandi.

    “Don’t you want feel the same?” tanyaku pada Yati.

    “Later on, badan I pun dah rasa gatal ni, sekarang kita mandi,” jawabnya sambil memutar kepala paip shower.

    Aku mengangguk, lemah tanda bersetuju, lagipun badanku masih lemas akibat klimaks tadi. Yati tahu aku masih lemah. Aku dimandikannya, disabuni, diperlakukan seperti seorang anak kecil. Aku hanya tertawa kecil. Kami saling menyentuh bahagian tubuh kami masing-masing.Setelah selesai mandi, kami keluar dari bilik mandi bersama. Kami hanya memakai towel yang menutupi tubuh dari dada sampai ke pangkal paha. Kami berjalan menuju ke bilik masing-masing.

    Part 2

    Di dalam bilik aku melucutkan towel yang menutupi tubuhku. Aku masih membayangkan kejadian yang baru berlaku, kenikmatan tadi masih terasa.Di depan cermin, aku memperhatikan tubuh telanjangku sendiri. Ada kebanggaan dalam hatiku. Setelah melihat tubuh telanjang Yati yang indah, ternyata tubuhku lebih indah. Yati memang seksi, tapi dia terlalu ramping sehingga tubuhnya itu kelihatan kurus. Sedangkan tubuhku agak montok, tapi tidak kelihatan gemuk.Kedua payudaraku berukuran 34B dengan puting yang yang kecil. Aku pusing tubuhku separuh. Aku perhatikan belahan punggungku. Bukit punggung masih kecang, tapi sudah agak turun, kearana aku pernah melahirkan anak. Berbeza dengan punggung milik Yati yang masih seperti punggung anak dara.Aku perhatikan tubuhku dari sisi, nampak perutku yang ramping. Vaginaku kelihatan tembam, menonjol keluar. Bulu-bulu kemaluanku tidak lebat. kedua tangan dan kakiku ditumbuhi bulu-bulu nipis. Setelah puas memperhatikan tubuhku sendiri, aku mengenakan seluar dalam dan Bra, setelah seluruh tubuhku kulumuri bedak.Aku terkejut dengan teriakan Yati memanggil ku dari biliknya yang teletak selang dua pintu.

    “Ida! Ni baju tidur,” jeritnya.

    Aku mencapai towel yang berada di atas lantai. Sambil berjalan aku mengenalan towel itu menutupi tubuhku, Aku menuju ke bilik Yati Pintu biliknya tidak bertutup rapat. Yati mempersilakan aku masuk.

    “Masuk sini Ida,” katanya dari dalam bilik.

    Aku tolak daun pintu biliknya. Aku melihat di dalam, bertelanjang terbaring di atas katil. Terukir senyuman di bibirnya. Aku hampiri tubuh telanjang itu.

    “You belum pakai baju, T?” tanyaku sambil duduk di sebelahnya.

    “Akh… biar dulu lah…” jawabnya sambil duduk.

    “You dah pakai underwear?” tanya Yati

    Aku mengangguk.

    “Yeap!”

    Aku perhatikan dadanya turun naik. Nafasnya terdengar memburu. Tangan Yati melingkari pinggangku. Sejenak dia membelai tubuhku.

    “Kamu looks so hot when you wear like this!”

    “Ish.., takde lah,” kataku sambil tersenyum dan mendekatkan tubuhku ke tubuh Yati.

    “Betul, kalau tak percaya, emm.. kalau tak percaya,” kata Yati sedikit menahan kata-katanya.

    “Kalau tak percaya apa?” tanyaku.

    “Kalau tak percaya…” matanya melirik ke arah belakangku.

    “Kalau tak percaya tanya dengan orang di belakang you… hi.. hi..!” katanya lagi sambil tertawa kecil.

    Aku memalingkan wajah ke belakang, (hampir aku menjerit jika aku tidak tutup mulutku dengan tangan), di belakangku berdiri seorang lelaki dengan hanya memakai seluar dalam berwarna putih, yang tidak lain adalah Saiful, suami si Yati.Dengan pantas kerana terkejut dan terus berdiri, aku cuba untuk lari keluar. Tapi tangan Yati lebih cepat menangkap tanganku lalu menarikku hingga aku jatuh terduduk di atas.

    “Nak ke mana Ida, sinilah temankan I,” kata Yati separuh berbisik.

    Aku terdiam ketika melihat Saiful mula berjalan menuju ke arah kami. Dadaku berdebar-debar. Ada perasaan malu di dalam hatiku.

    “Hai… Ida. Lama tak berjumpa ya,” suara Saiful memecah kesunyian.

    Saiful terus duduk di sebelahku. Tangannya mendarat di bahuku.

    Aku yang resah, sudah tentu semakin resah ketika itu. Tapi apabila Yati melepaskan tangannya dari menggenggam tanganku aku langsung tidak bergerak, seolah olah tubuhku melekat diatas katil. Tubuhku terasa kaku. Lidahku terasa kelu, tapi memaksa bibirku untuk berkata-kata.

    “What is going on?” tanyaku parau sambil melihat ke arah Yati.

    Sementara tangan Saiful yang tadi di bahuku mulai bergerak membelai-belai. Serr.. tubuhku mulai meremang. Terasa bulu-bulu halus di tangan dan kaki berdiri tegak. Rupanya sentuhan tangan Saiful mampu membangkitkan berahiku kembali. Apatah lagi ketika terasa di bahuku yang sebelah kiri juga dibelai oleh tangan Saiful. Perasaan malu mulai beransur hilang.Tanpa sedar mataku terpejam menikmati sentuhan tangan Saiful di bahuku. Picitan-picitan lembut di bahuku terasa sungguh selesa dan memberangsangkan. Aku menikmatinya, hingga beberapa ketika kemudian tubuhku lemah. Kepalaku mulai terkulai ke dada Saiful yang masih berada di belakangku.Aku membuka mataku seketika, ternampak Yati membelai vaginanya sendiri dengan tangan kanannya, sementara tangan kirinya meramas perlahan kedua payudaranya. Terukir senyuman di bibirnya.

    “Enjoy it Ida! Nikmati apa yang you rasakan sekarang,” suara Yati sedikit membisik.

    Aku masih terbuai oleh sentuhan kedua tangan Saiful yang mulai mendarat di daerah atas payudararaku yang tidak tertutup. Mataku masih terpejam.

    “Ini.. yang you hendak kan? I pinjamkan suami I,” kata Yati.

    Mataku terbuka dan memerhatikan Yati yang masih dengan kelakuannya.

    “Come on Saiful! Nikmati Ida yang pernah you cintai dulu,” kata Yati pada Saiful.

    “Tentu Sayang, asalkan you, kamu izinkan,” balas Saiful.

    Tubuhnya dibongkokkan. Kemudian bibirnya mencium mesra leher ku. Aku memejamkan mata kembali. Bulu-buluku semakin tegak berdiri. Sentuhan lembut tangan Saiful betul-betul buat ku terangsang. Sungguh bijak dia memainkan tangannya. Apatah lagi ketika tangan kanan Saiful berusaha membuka towel yang masih menutupi tubuhku.

    “Oh… Saiful, jangan…” aku hanya dapat berkata tanpa dapat menahan tindakan

    Saiful yang telah berjaya membuka towel dan membalingnya ke sudut bilik. Kini terdedah tubuhku yang separuh bogel. Gairahku sudah memuncak. Saiful berlutut, di belakangku. Dia terus membelai dan meraba seluruh tubuhku. Dari punggungku, lalu ke perut, naik ke hingga leherku, aku mendesah ketika leherku dicium mesra oleh Saiful. Sementara desahan-desahan kecil terdengar dari mulut Yati.Aku melirik sejenak ke arah Yati, rupanya dia sedang beronani. Aku pejamkan semula mata, kepalaku kutengadahkan memberikan ruangan pada leherku untuk diciumi Saiful. Perasaan maluku sudah hilang sama sekali, vaginaku sudah banjir. Aku lupa bahawa aku telah bersuami, dan aku benar-benar akan merasakan apa yang akan kurasakan nanti, dengan lelaki yang bukan suamiku.

    “Take off her bra!” arah Saiful kepada Yati.

    Yati pantas melepaskan cangkuk bra ku, diciumnya dan dilemparkannya jauh ke sudut katil, kedua payudaraku terasa bebas yang sejak tadi tertekan kerana mengeras. Suara Yati semakin kuat, rupanya dia telah mencapai orgasmnya. Aku melirik Yati yang membenamkan jari hantu ke dalam vaginanya sendiri. Nampak dia mengejang dengan mengangkat punggungnya.

    “Arkh.., sedap… ooh… hemmm….” terdengar keluar dari mulutnya. Tidak lama kemudian dia terkulai lemah di penjuru katil.

    Sementara Saiful masih sibuk dengan meraba dan membelai tubuhku. Kini kedua payudaraku sedang diramas dengan mesra oleh kedua telapak tangannya dari belakang. Sambil terus bibirnya menjilati inci demi inci kulit leherku.Sedang aku menikmati dan berkhayal, tiba-tiba seluar dalam aku terasa ditarik. Aku membuka mata, rupanya Yati yang sedang menarik dalamku itu. Aku angkat punggungku sedikit bagi memudahkan seluar dalamku dibuka oleh Yati. Setelah berjaya, seluar dalam itu juga dibuang jauh-jauh oleh Yati.Aku menggeser menuju ke bahagian tengah katil. Saiful mengikuti gerakanku dari belakang, sekarang dia tidak berlutut, tetapi duduk tepat di belakang tubuhku. Kedua kakinya dilunjurkan, terasa ada tonjolan keras di tengah kangkangnya. Zakar saiful terasa begitu keras menegang.Yati membuka dengan luas pehaku, Yati meniarap di depanku sambil mendekatkan mukanya ke kelangkangku, dan apa yang terjadi…

    “Awwh… ooh… eeisth.. aakh..” aku menjerit nikmat ketika kurasakan lidahnya menyapu-nyapu belahan vaginaku, terasa kelentitku semakin menegang, aku tidak dapat mengawal diri apabila perasaan nikmat, geli, menerpa keseluruh diriku.

    Aku tengadahkan kepalaku sambil mulut sedikit terbuak. Saiful tidak melepaskan peluang ini. Dia tahu kemahuanku. Dari belakang, bibirnya mula melumati bibirku yang terbuka dengan rakus. Ku balas ciumannya dengan penuh perasaan.Kedua tangan Saiful kuat meramas kedua payudaraku, tetapi tetap menimbulkan nikmat yang teramat, sementara di bawah Yati semakin mengasyikkan. Dia terus menjilat dan mencium vaginaku yang telah banjir. Banjir oleh cairan pelicin vaginaku dan air liur Yati.

    “Mmmhh… akh… mmhh..” bibirku masih dilumati oleh bibir Saiful.

    Tubuhku semakin panas dan mulai memberikan tanda-tanda bahwa aku akan mencapai puncak kenikmatan. Pada beberapa ketika kemudian, ketika ramasan pada payudaraku semakin kuat, dan Yati menjilat, mencium dan menghisap vaginaku semakin liar, tubuhku menegang kaku, keringat dingin bercucuran dan mereka tahu bahawa aku sedang menikmati orgasmku.Aku mengangkat punggungku, ciuman dan jilatan Yati terlepas. Orgasmku semakin terasa ketika jari telunjuk dan jari hantu Yati dimasukkan ke liang vaginaku, kemudian dicabutnya setengah, lalu dimasukkan lagi.

    “Come on beauty..! enjoy your orgasm.., dont hold it, let it out..all of it Sayang..! Nikmatilah.., nikmatilah..! Oh.., you looks so hot when you orgasm..” terdengar bisikan yang keluar dari mulut Saiful sambil terus mengulum telingaku.

    “Aakh.. Saiful, emmm..hemm.. Yati.., feel so good… oh… greeatt….!” raungku.

    Akhirnya tubuh kejangku mulai kendur, diikuti dengan turunnya kenikmatan orgasmku. Akhirnya aku terkulai lemah di pangkuan Saiful.Yati mendekatiku, dia berbisik, “Ini.. belum seberapa Sayang, nanti akan you akan rasa yang lebih hebat belongs to my husband!” sambil berkata dia mencium keningku.Saiful beranjak dari duduknya dan berjalan entah ke mana, kerana pada mataku masih terpenjam seakan enggan terbuka.

    Part3

    Entah berapa lama aku terlelap. Ketika aku sedar, aku buka mataku perlahan dan mencari-cari Yati dan Saiful. Mereka tidak kelihatan, rupanya mereka membiarkanku tidur sendirian. Aku melihat jam dinding. Sudah pukul sepuluh malam. Aku bangun, berjalan menuju pintu bilik. Telingaku mendengar alunan suara muzik klasik dari ruang tamu.Ketika ku buka pintu bilik, yang bersebelahan dengan ruang tamu, mataku melihat suatu adegan di mana Yati dan suaminya sedang melakukan persetubuhan. Yati yang terlentang di atas sofa sedang ditindih oleh Saiful dari atas. Tubuh Saiful kelihatan sedang turun naik.Mataku ku tujukan pada celah kangkang mereka. Jelas kelihatan zakar Saiful yang berkilat sedang keluar masuk dari vagina Yati. Terdengar suara erangan yang keluar dari mulut Yati yang sedang menikmati tujahan zakar itu di vaginanya, membuat tubuhku mulai panas.Aku hampiri mereka dan duduk tepat di depan mereka. Di dalam kenikmatan, Yati menatapku dan tersenyum. Saiful memperhatikan isterinya dan menghentikan seketika gerakannya dan menoleh ke belakang, kearahku.

    “Akh… Darling.., dont stop..! Oh..” rayu Yati pada Saiful.

    Dan Saiful kembali menyambung tujahannya ke vagina Yati. Desahan nikmat kembali terdengar dari Yati yang bergema ke seluruh ruangan tamu. Aku kembali resah dan tubuhku semakin panas. Dengan spontan tanganku membelai vaginaku sendiri.

    “Oh.. Saiful…..this is so great.. oh..! Akuu… ooh… mmh..” kata Yati kepadaku.

    Aku melihat wajah nikmat Yati yang begitu cantik. Kepalannya kadang-kadang mendongak ke atas, matanya terpejam. Sesekali dia menggigit bibir bawahnya. Kedua tangannya melingkar pada punggung suaminya, dan menarik-narik punggung itu dengan kuat. Aku melihat zakar Saiful yang besar itu semakin dalam masuk ke vagina Yati.

    “Oh honey…. i’m coming! Keep coming… aarrghh! Harder… deeper.. oooh… akh..” rintih Yati.

    Yati mengangkat tinggi punggungnya, Saiful terus dengan gerakannya menaik-turunkan tubuhnya.

    “Arghh…. I’m comingg… hemm.. emmm.. Aakh… mhh….., mmh..” rengek Yati dengan tubuh yang mengejang.

    Yati mencapai orgasmnya. Tangannya yang melingkar di pinggang suaminya, kini berpindah ke punggung.Saiful berhenti bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam ke dalam lubang vagina Yati.

    “Owhh… banyaknya keluar sayang… Panas betul lubang you..!” kata Saiful sambil mencium wajah isterinya.

    Dapat aku bayangkan perasaan Yati pada saat itu. Betapa nikmatnya dia. Aku tak keruan, sehingga sering berubah-rubah posisi di depan mereka. Beberapa saat kemudian, Yati mula lemah dari kejangnya, dia turun dari sofa ketika Saiful mencabut zakarnya dari lubang kenikmatan itu.Aku nampak dengan jelas betapa besar dan panjang zakar Saiful. Ini pertama kali aku melihatnya, kerana sewaktu di dalam bilik tadi, zakar Saiful terlindung di dalam seluar dalamnya. Yati menungging. Saiful berlutut di depan punggung Yati.

    “I want it in my ass,” kata Yati.

    Saiful melumurkan air liur ke dubur Yati sambil menjilatnya, setelah itu tangan Saiful menggenggam zakarnya dan diarahkan ke lubang duburYati. Dia menekan punggungnya dan aku dapat melihat zakar Saiful terus masuk ke dalam, diikuti dengan suara mendesah Yanti yang agak kuat.

    “Owwh…… aakh..!”

    “Arghhhduuh… Yatii.., so tight….arghhh..!” terdengar keluar dari mulut Saiful.

    Saiful mulai sorong tarik. Ufh.., pemandangan yang begitu indah dan asing bagi ku. Baru kali ini aku menyaksikan sepasang manusia bersetubuh di depanku dan melalui lubang dubur. Semakin mereka mempercepatkan gerakan, semakin aku terangsang. Tanganku yang tadi hanya membelai-belai vaginaku, kini mula aku halakan ke kelentitku.Kenikmatan mulai mengaliri tubuhku dan aku semakin tidak tahan, sehingga aku memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri. Aku sangat menikmatinya tanpa melepaskan pandanganku dari mereka. Selain dari telingaku jelas mendengar desahan dan rintihan Yati, aku dapat membayangkan apa yang dirasakan Yati dan aku ingin merasakan vaginaku diterjah oleh zakar Saiful. Setelah hampir 15 minit, Saiful mula kelihatan keletihan.

    “Aarkhh… Yatii… I’m coming….arghhrkh..!” rintih Saiful

    “Oh… me too……. akh..”

    Kedua tubuh itu mengejang. Mereka mencapai orgasm secara serentak. Dengan zakar Saiful masih di dalam dubur Yati. Mereka kelihatan begitu letih. Tubuh Yati berada di bawah tubuh Saiful yang menindihnya. Mata mereka terpejam langsung tidak menghiraukan aku yang duduk terpaku di mereka.

    Part 4

    Aku bangun dari dudukku dan berjalan menuju ke bilikku. Sampai di bilik, baru aku sedar yang aku masih lagi bertelanjang bulat. Aku berjalan menuju ke bilik Yati untuk mengambil bra dan seluar dalamku.Sewaktu melintas di depan ruang tamu, aku melihat mereka masih terkulai di sofa itu. Tanpa menghiraukan mereka, aku terus berjalan memasuki bilik Yati dan memungut bra dan seluar dalam ada di lantai dan di atas katil. Setelah aku pakai keduanya aku kembali menuju ke bilikku dan sempat sekali lagi aku menjeling mereka di sofa itu pada sewaktu aku melewati ruang tamu.Sampai di bilik, entah kenapa rasa lelih dan mengantukku hilang. Aku menjadi semakin resah membayangkan kejadian yang baru aku alami. Pertama ketika aku dilancapkan oleh sepasang suami isteri. Dan aku terus membayangkan kejadian di mana mereka melakukan persetubuhan yang hebat.Keinginanku untuk merasakan zakar Saiful yang besar itu semakin kuat. Aku sungguh mengharapkan Saiful sekarang menghampiri dan menyetubuhiku. Namun itu mungkin tidak terjadi, kerana aku lihat mereka sudah keletihan.Entah sudah berapa kali mereka bersetubuh pada saat aku terlelap tadi. Aku semakin tidak dapat menahan gelodak berahiku sendiri hingga aku meniarap di atas tilam yang empuk, dan memejamkan mata dengan harapan agar aku terlelap. Namun semua itu sia-sia. Kerana kejadian tadi terus membayangiku.Aku teringat tadi, ketika mereka bersetubuh, aku melancap, dan aku masih belum selesai melakukannya. Tanganku segera ku selipkan di celah kangkangku. Aku kembali membelai vaginaku yang terasa panas itu dari luar.Dan ketika tanganku masuk ke dalam seluar dalamku, aku mulai menyentuh kelentit. Ghairah ku segera bangkit. Aku tidak berdaya menahan perasaan itu, jariku mulai bertemu dengan lubang kemaluanku yang sudah berlendir. Dengan membayangkan Saiful menyetubuhiku, ku masukkan jari tengahku dengan sedalam dalamnya. Kelembutan di dalam vaginaku dan gesekan di dinding-dindingnya membuatku mendesah kecil.Sambil mengeluar-masukkan jari tengahku, aku membayangkan betapa besar dan panjangnya zakar Saiful. Beza sekali dengan zakar Hadi, suamiku. Zakar Hadi panjang tapi tidak berappa besar. Sedangkan milik Saiful, panjang dan besar, dihiasi pula oleh urat-uratnya yang menonjol di lingkaran batang kemaluannya. Apa yang kulihat tadi kini terbayang di dalam benakku.Beberapa minit kemudian, aku mempercepatkan gerakan keluar masuk jariku. Sambil terus membayangkan Saiful yang menyetubuhiku, dan aku sama sekali tidak membayangkan suamiku sendiri. Setiap kali bayangan suamiku muncul, cepat-cepat aku buang bayangan itu,hingga kembali Saiful yang kubayangkan.Ketika aku hampir mencapai orgasm, aku membalikan badan dan memasukkan jari telunjuk ke dalam lubang vaginaku. Dalam keadaan telentang aku mengangkangkan selebar mungkin pahaku. kenikmatan itu berlanjutan sehingga tanpa sedar aku memanggil-manggil perlahan nama Saiful.

    “Akh… sshh… Saiful… Okh… oh..yea….. aakkh…” itulah yang keluar dari mulutku.

    Aku merasakan kedua jariku hangat dan semakin licin. Aku mengangkat ke atas pinggangku sambil tidak melepas kedua jariku melancap di lubang vaginaku. Beberapa lama tubuhku merinding, mengejang, dan nikmat tidak terkira. Akhirnya aku keletihan dan pinggangku ku turunkan dengan cepat ketika kenikmatan mulai berkurangan.Aku mencabut jari dan menjilat cairan yang terdapat di jariku. Masin campur payau yang kurasakan di lidahku. Dengat mata yang terpejam-pejam aku membayangkan zakar Saiful yang sedang aku jilatii dan hisap. Cairan yang masin dan payau itu ku bayangkan sperma Saiful.Ohhh.., nikmatnya semua ini.Setelah aku puas, aku hentikan hayalan-hayalanku itu. Aku tarik selimut yang ada di sampingku dan menutupi sekujur tubuhku yang mulai dingin. Aku tersenyum sejenak mengingati perkara yang berlaku, gila… aku melancap dengan membayangkan suami orang lain.

    Part 5

    Pagi, ketika aku terjaga dari tidurku dan membuka mataku, aku melihat ke luar melalui tingkap, hari sudah terang.

    “Pukul berapa sekarang,” fikirku.

    Aku menjeling jam di dinding sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Aku terus duduk. Ufh… lemah sungguh badan ini rasanya. Aku pakai seluar dalam. Aku balut tubuhku dengan selimut dan bergerak turun dari katil.Ketika berdiri, kugerak-gerakan sedikit tubuhku agar rasa lemah itu hilang. Dengan langkah longlai aku berjalan menuju pintu bilik dan membuka pintu yang tidak terkunci.Aku keluar dari bilik berjalan menuju ke dapur yang berada di tingkat bawah, di ruang tamu di tingkat bawah aku ternampak Saiful sedang duduk di sofa sambil menghisap rokok. Matanya memandangku tajam, dibibirnya terukir senyum yang manis.Dengan berbalut kain selimut di tubuhku, aku menghampiri Saiful yang memperhatikan aku. Lalu aku duduk di sofa yang terletak di depannya. Aku membalas tatapan Saiful dengan senyuman.

    “Yati mana?” tanyaku padanya memulakan perbualan.

    “Ke stall, katanya nak beli kuih..!” jawabnya.

    “You tak kerja ke hari ni?”

    “Tak.. malas pulak rasanya. Lagipun I tak nak lepaskan peluang,” jawab Saiful sambil berlutut dia menghampiriku.

    Setelah berada di depanku, tangannya pantas membuka kain selimut yang membaluti tubuhku. Dia mulai meraba tubuhku dari hujung kaki sampai ke pangkal pehaku. Aku kegelian diperlakukan sedemikian. Bulu romaku terasa berdiri.

    “Akh… Pol..! Gellii..jangan la..!” kataku.

    Saiful tidak menghiraukan kata-kataku itu. Kini dia mulai mendaratkan bibirnya ke seluruh kulit kakiku dari bawah sampai ke atas. Perbuatannya menimbulkan rasa geli bercampur nikmat yang membuatkan ku mulai terangsang. Lama kelamaan, nafsu aku semakin memuncak.

    “Akh… Pol..! Oh.., mmh..!” aku memegang bahagian belakang kepala Siaful dan menariknya ketika mulutnya itu mula mencium vaginaku.

    Semakin aku mengangkangkan pehaku, semakin rancak lidah Saiful menjilat kemaluanku. Tubuhku mulai bergerak-gerak tidak ketentuan, merasakan nikmat yang tiada tara di seluruh tubuhku.Aku membuang kain selimut yang masih terlekat di tubuhku ke lantai, sementara Saiful masih rancak menciumi dan menjilati vaginaku. Aku menengadah menahan nikmat, kedua kaki ku naikan ke atas bahunya, tapi tangan Saiful menurunkannya dan berusaha membuka lebar-lebar kedua pehaku. Kelengkangku semakin terkuak lebar dan belahan vaginaku semakin membelah.

    “Akh.. darling..! Shh.. sedap. Harder,” rintihku.

    Kedua tangan Saiful naik ke atas untuk meramas payudaraku yang terasa sudah mengeras, ramasan itu membuatku semakin nikmat dan tubuhku semakin menggelinjang. Aku menambah kenikmatanku dengan menguakkan belahan vaginaku, jariku menyentuh kelentitku sendiri.Oh.., betapa nikmat ku rasakan, liang kemaluanku sedang ditujah oleh hujung lidah Saiful, kedua payudaraku diramas, kelentitku ku sentuh dan ku gosok perlahan. Sehingga beberapa ketika kemudian terasa tubuhku mengejang hebat disertai perasaan nikmat yang teramat sangat, dapat ku rasakan orgasmku semakin hampir.

    “Oh… ayang….. I’m… I’m… akh.., nikmat… mhh….” rintihku ketika klimaksku memuncak. Tubuhku melayang entah kemana.

    Saiful berhenti, dan memelukku setelah dia berjaya membuatkan aku mencapai klimaks.

    “You are so beautiful Ida.., I love you,” Saiful membisikkan ke telingaku sambil merenggangkan pehaku.

    Aku terasa batang kemaluannya menyentuh dinding kemaluanku. Aku menggenggam kemaluannya dan mengarahkan tepat ke liang vaginaku.

    “Do it dear…do it now..! Give me your love..!” kataku sambil menggosok batang kemaluannya.

    Saiful dengan perlahan menolak masuk kemaluannnya, terasa di liang vaginaku ada yang melesak masuk ke dalamnya. Gesekan itu membuatku kembali menengadah. Betapa panjang dan besar kurasakan, lubangku tersa penuh dan padat. Dapat kurasakan hujung kemaluannya menyentuh dinding rahimku.Aku terus menikmati kehangatan kemaluannya di liang vaginaku. Aku dapat menyaksikan seluruh batang kemaluan Saiful tenggelam ke dalam liang vaginaku Aku melipatkan kedua kakiku di belakang punggung. Sambil mencium bibirku dengan mesra, Saiful mendiamkan sejenak batang kemaluannya di dalam liang vaginaku, seketika kemudian dia mulai dengan gerakan sorong tarik.Aku lihat dengan jelas kemaluannnya yang keluar masuk, keluar masuk dari liang vaginaku, Saiful mempercepatkan hayunannya. Begitu mengasyikkan ku lihat batang zakar yang kudambakan itu keluar masuk dari vaginaku. Vagina yang seharusnya hanya dapat dinikmati oleh suamiku, Hadi.Di alam kenikmatan, fikiranku menerawang. Aku seorang perempuan yang sudah bersuami sedang disetubuhi oleh orang lain, yang tidak punya hak sama sekali menikmati tubuhku, sungguh di luar dugaanku. Seolah-olah aku sudah terjebak di antara sedar dan tidak, aku sangat menikmatinya. Betapa aku sangat mengharapkan kepuasan bersetubuh dari lelaki yang bukan suamiku. Ini semua akibat Yati yang memberi peluang. Seolah olah sahabatku itu tahu bahawa aku mengidamkan semua ini.Beberapa minit berlalu, peluh kami sudah bercucuran. Sampailah aku pada puncak kenikmatan yang kudambakan. Orgasmku mulai terasa dan sungguh aku sangat menikmatinya. Menikmati orgasmku oleh lelaki bukan suamiku, menikmati orgasm oleh suami sahabatku. Dan aku tidak dapat menolak kenikmatan dan kehangatan sperma Saiful yang dipancutkan jauh ke dasar liang vaginaku.Kini aku sudah bekerja di salah satu syarikat milik bapa Yati. Kehidupan ku sekeluarga semakin baik, berkat bantuan dari Yati.