@gsin88
Untitled
Posts
254
Last update
2021-01-18 02:14:04
    blueblog80

    CERITA LUCAH MELAYU

    CERITA LUCAH MELAYU,CERITA SEKS MELAYU,MALAYSIA SEX STORY,MALAYSIAN GIRLS FOR SEX

    Ohhhh bang

    Nasib Imah

    Nasib Imah…

    Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya. Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarong batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula. Pada ketika yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu. Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian. Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya. “Siol betul, seksi habis” “Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?” “Huh, kalau dapat, takkan lepas punya” Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut. “Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga” sampuk Muthu. Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu. “Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?” Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut. “Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga” Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar. “Cantekkk… lah” mereka berlaga ibu jari. “Apa kamu mahu projek ka?” “Apa kamu mahu ikut ka Muthu?” “Barang baguih.. tak ikut rugilah aku” Atan kian tidak faham. Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya. Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air. Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan. “Makan Tan” jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.

    Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A. Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka. “Hai sedang makan?” “Ayah!” sahut Atan “Makan bang?” “Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian” Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah. “Atan makan ye” katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya. Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayanhnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek. Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan. “Ohhhh bang….. emmm….!” diikuti dengan bunyi henjutan katil. Seperti biasa Atan terus makan. Bunyi suara ibu dan ayahnya di dalam bilik yang hanya beberapa langkah dari tempat makannya bagaikan irama yang menghiburkan Atan dikala makan. Bunyi itu akan selalunya bergema hanya apabila ayahnya balik dari perjalanannya. Atan melihat jam di dinding. “Baru lima minit” Dia mengambil minumannya dan meminumnya perlahan-lahan. Suara ibunya semakin kuat. “Yaaa bang ohhhh ahhhhhhh sikit lagi, bangggg ohhhh….. Imah pancut banggggggggg…..!” Bunyi katil masih lagi berterusan. Atan melihat jam di dinding sekali lagi “Emmm baru 10 minit” dia membasuh tangan. “Lagi bang… oohhhhhh, ya bang ohhhhhh lagiii, tekan bang” Suara emaknya. “Emmmm ahhh ah ahhhhhh” Suara ayahnya. Atan duduk di sofa, membaca majalah. “Ok bang…. Imah nak pancut lagi nieeee” “Ya abang pun uhhh” Bunyi hayakan katil makin kuat. Bunyi ah dan uh kian bersahutan. Tiba-tiba suara ibunya meninggi…. “Ahhhhhhhh” Bunyi tarikan nafas agak jelas kedengaran ke telinga Atan. Namun Atan terus membaca majalah kegemarannya di setti. Selang beberapa minit kemudian, kelihatan ibunya keluar dengan hanya berkemban kain batik yang dipakainya tadi. Rambutnya agak kusut. Mukanya merah. Atan lihat di belakang kain emaknya nampak basah sedikit. Emaknya ambil tuala di ampaian dapur dan terus ke bilik air. Lama juga emak mandi. Sebentar kemudian ayahnya keluar juga bertuala saja lalu duduk di hadapan Atan sambil tersengeh. “Sekolah macam mana?” “Emm… kena pergi kelas tambahan malam” “Bila” “Mulai malam ni” “Pukul berapa mulanya?” “Lapan hingga sepuluh setengah” “Berapa kena bayar?” “RM50 sebulan”

    “Nanti ayah berikan duit” Atan Cuma tersengih. Sengih Atan lebih melebar lagi apabila melihat emaknya hampir nak terjatuh semasa keluar daripada bilik air. Masa tu tuala yang meliliti tubuh emaknya juga turut terlondeh. Atan nampak jelas akan buah dadanya yang pejal dan perutnya yang putih. Tetapi celah kangkang emaknya tak dapat jadi habuan mata Atan kerana emaknya sempat menyambar tuala itu untuk menutupi bahaian tersebut. “Abang pergi mandi dulu, nanti kita makan sama” Kata emak pada ayah. Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas. Sesekali Atan merasakan yang koneknya dah mula bergerak-gerak di dalam seluar. Tetapi dia sendiri tidak faham kenapa berlakunya begitu. Mungkin dia perlu bincang dengan ayahnya pada suatu hari nanti. Manakala di luar rumah pula, kelihatan salah seorang pemuda tadi, iaitu yang berambut panjang dan bermata juling, tergesa-gesa meninggalkan sisi rumah Atan menuju ke kedai Muthu. Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Dia menanggalkan baju sekolahnya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Di luar, cuaca semakin memanas terik. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu. “Bila abang kena pergi ni…?” suara emak Atan bertanya sambil mereka makan. “Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat” “Abang nak sekali lagi lah tu….!” usik emak Atan. “Alaaah paham paham ajelah…!” “Ada Imah fikirkan cadangan abang tempoh hari?” “Cadangan yang mana bang…?” “Tu… Yang hajat si kawan abang yang nak guna Imah tu..” “Abang ni pelik betul la…. ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu…” “Sapa cakap Rosli?” “Habis tu?” “Rosli dan Kutty” “Kutty tu yang mana pulak bangg…!” “Alah… budak mamak yang Imah kata hensome hari tu” “Oh.. yang tu…. ummmm…!” Imah membasahi bibirnya dengan lidahnya. Hati Imah dah semakin cenderong nak mempersetujui cadangan suaminya tu. Bayangan peluang merasa balak lain mulai menghangatkan kangkangnya. Bukan sebab balak suaminya tak hebat, malahan dia tidak pernah mengecewakannya apabila di atas katil. Tetapi apabila mengingatkan kemungkinan penangan Rosli dan Kutty, terasa seperti mengalirnya arus elektrik ke dalam cipapnya itu. “Boleh ke Imah?” tanya suaminya lagi. Imah bangun dan manarik tangan suaminya. “Biar Imah fikir dulu bang… Tapi yang sekarang ni…. Imah mahukan abang” Atan terus menyiapkan kerja rumahnya. Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Semakin lama semakin kuat kelantangannya. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Tanpa disedarinya.. dia juga turut mengeluh.

    Suki berlari anak menuju ke arah kedai Muthu. Di bawah pokok ceri kelihatan Muthu dan Seman sedang bermain dam. “Apa hal kau termengah-mengah ni Suki?” Seman menegur sambil membelek tangannya yang berparut akibat kemalangan motor. “Ada berita baik nie” Jawab Suki bermata juling sambil duduk di atas pangkin. Muthu melopong menanti. Matanya terkebil-kebil. “Tadi aku pergi ngendap kat rumah pompuan tadi” “Pompuan yang seksi siol tadi tu?” tanya Seman tak sabar. “Ya lah…yang mana lagi?” “Habis tu?” tanya Muthu tak sabar.

    “Laki dia balik, dia henjut habis, dia punya lah jerit bila cipapnya kena talu. Mak datok ..tak de kontrol punya.. Memang pompuan nie ganas habis..lu tau” “Habis tu tak ade peluanglah kita nak projek” Seman semacam kecewa. “Apa lak?” Suki mengangkat keningnya. “Malam nie, aku dengar anaknya kena pegi tusyen sampai pukul 10.00 malam, masa tu kita henjutlah dia” Muthu merasakan balaknya mula bergerak di dalam seluar dalamnya. Memang balaknya dah dua tiga minggu tak merasa cipap perempuan. Kali terakhir dia henjut cipap Ah Moi Merry, sebelum amoy tu pindah. Saja amoi tu buat bayar hutang sebab dia nak pindah tergesa-gesa dan tak cukup duit nak bayar hutang kedainya. Apa lagi, bila kena ofer, dia henjut sampai tiga round, cipap merah amoi tu jadi lebam dibuatnya. Puas sungguh, berbaloi dengan hutang tiga ratus tu daripada dia merayau kat lorong gelap cari pelacur murahan tu.

    Malam tu, sungguh panas, kipas angin yang berpusing ligat tidak dapat membantu, rasa panasnya tetap membahang. Imah mengikat tuala dan masuk ke bilik air. Atan menyiapkan buku yang perlu di bawanya ke kelas malam. Dia memang tak sabar untuk ke kelas pada malam ini. Maklumlah malam pertama belajar kelas tambahan. Apabila dia keluar daripada biliknya Atan sempat melihat kelibat emaknya masuk ke bilik air tadi. Dia terus sahaja duduk di sofa sambil minum teh yang telah pun dihidangkan oleh emaknya. Jam di dinding menunjukkan pukul 7. 30 malam. Masih ada masa untuk Atan minum sambil tunggu ibunya sudah mandi. Dalam bilik air Imah membersihkan badannya. Cipapnya yang banyak kedapatan air mani suaminya hasil henjutan tengah hari tadi di korek dan dicucinya. Rambutnya di shampoo dan seluruh tubuhnya disabun sepuas-puasnya. Pada ketika dia mencuci cipapnya terlintas difikirannya mengenai persoalan yang dikemukakan oleh suaminya siang tadi meminta dia tidur dengan Rosli dan Kutti. Memang dia tidak pernah merasa balak orang lain dan dia pasti suaminya sentiasa menjamah perempuan lain dalam hidupnya. Maklumlah dia selalu dalam perjalanan memandu lori dari bandar ke bandar.

    Memang dia sedar bahawa balak yang meradok cipapnya, yang memberikan kepuasan yang tidak terhingga itu bukan balak yang suci tetapi balak yang telah memuaskan banyak cipap lain dalam dunia ini. Air mani dari balak itu bukan sahaja dipancutkan dalam rahimnya sahaja tetapi dalam banyak lagi rahim lain. Tapi sekarang suaminya inginkan rahimnya dipancutkan dengan air mani balak-balak lain pula. Memikirkan semua itu dia bagaikan kepingin untuk merasa balak lain pula. Mungkin lebih banyak balak lebih seronok. Dia teringin. Dia mahu. Dia rela. Dan dia bersedia…bila-bila masa. Ketika itu tangannya mula menjamah hujung kelentitnya. Dia inginkan balak. Kalau boleh sekarang juga. “Emak!!” terdengar suara Atan di luar. Imah terkejut dari lamunannya. Cepat-cepat dia tarik dua batang jari yang kini tenggelam dalam cipapnya. “Err, ye…"jawab Imah. “Mak, Atan nak ke sekolah ni” “Ya lah emak keluar ni” Imah mencapai tuala dan terus membalut tubuhnya dengan tuala. Badannya yang basah tidak sempat dilapkannya. Atan melihat tubuh putih emaknya yang basah. Tuala yang singkat gagal untuk menutup sebahagaian besar pahanya. Buah dadanya yang besar menyebabkan selisih kain menjadi sedikit dan apabila emaknya melangkah jelas menunjukkan bahagian atas pahanya. Atan memikul beg sekolahnya. Emaknya datang dan memeluknya. Rapat buah dada yang pejal itu ke mukanya. Lalu mencium dahinya. “Duit dah ambil?” tanya emaknya. Atan cuma menganggukkan kepalanya. “OK Atan jalan baik-baik, lepas sekolah terus balik, jangan main kat mana-mana pulak tu” “Baiklah mak, Atan akan terus balik” “Jangan pula singgah kat kedai Muthu” “Ya lah mak” Atan berlalu dengan berlari dalam kesamaran cahaya malam dan lampu jalan yang agak jauh dari rumahnya. Imah memerhati anaknya berlari sehingga hilang di sebalik selekoh menujuk ke arah kedai Muthu. Imah ingin pastikan anaknya telah jauh sebelum dia masuk semula ke bilik mandi untuk melancap semula. Dia perlu untuk klimeks kalau tidak harus dia tidak akan dapat tidur malam ni. Ketika Imah hendak menutup pintu didapati daun pintunya tersekat oleh kaki seseorang dan dia tercampak ke belakang. Tualanya terselak habis menampakkan cipapnya dengan bulu sejemput halus. Apabila dia bangkit hendak bangun didapati tubuhnya sudah pun dipegang oleh tiga orang lelaki yang berpakaian serba hitam dengan toping ski. Imah panik dan ketakutan. Tubuhnya di angkat oleh tiga lelaki tadi terus ke dalam bilik dan dicampakkan ke atas katil. “Apa kau orang hendak hah?” Imah cuba menutup tubuhnya dengan kain selimut kerana tuala yang dipakainya sudah hilang entah kemana. Tiada jawapan yang diterimanya kecuali tubuhnya kini dipegang kuat supaya tertentang dan kakinya dibuka lebar. Imah cuba meronta tetapi tidak berkesan. Dia merasa buah dadanya diramas dengan rakus. Sakit rasanya. Dia kemudian merasakan ada seseorang mamasukkan jari ke dalam cipapnya dan bermain dengan kelentitnya. “Ohhh..emmm” Imah mengeluh. Dia berhenti meronta dengan itu tangan yang memegang erat tubuhnya pun melonggar sebaliknya mula membelai seluruh tubuhnya. Orang yang mengorek cipapnya kini mula menyembamkan mukanya ke cipap Imah yang menerbitkan cecair pelincirnya. Imah dapat merasakan lidah orang tersebut mula menerokai lubang cipapnya dan menjilat kelentitnya. “Ahhhh umm yaaa ya” Imah mula menyuakan cipapnya ke muka orang yang sedang menjilat cipapnya. Dua lagi lelaki menyonyot buah dadanya. Tangan Imah mula meraba mencari balak lelaki di kiri kanannya. Dia dapat merasakan balak-balak mereka keras di dalam seluar masing-masing. Imah tidak peduli siapa mereka lagi. Dia mula kepinginkan balak untuk meruduk cipapnya. Suki dan Seman yang merasakan balaknya di sentuh oleh Imah cepat-cepat membuka seluar mereka dan mengeluarkan balak mereka yang sememangnya keras dan mahu dibebaskan. Sementara itu Muthu terus sahaja menggomoli cipap Imah dengan lahapnya. Sebaik sahaja balak Seman dan Suki terjulur keluar, dengan segera tangan Imah mula merocoh kedua-dua balak itu beberapa kali dan menarik balak Seman ke mulutnya. Seman mengikut kehendak Imah dan terus menyuapkan balaknya ke mulut Imah. Tersentuh sahaja kepala balak seman ke bibirnya, lidah Imah mula menjulur keluar menjilat cecair pelincir yang mula meleleh dihujung balak tersebut kemudian dia mula mengulum kepala balak Seman menyebabkan Seman berdesis tak tentu hala. Ketika itu juga Imah mengerang dengan kuat. “Ohhhh, Imah dah uhhhh emmmm ahhhh!!!!!"Dia memancutkan air maninya ke muka Muthu. Dengan mengah Muthu bangkit dan mengesat mukanya dengan selimut dipenjuru katil. Dia membuka seluar hitamnya dan mengeluarkan balaknya yang tegang tak terkata lagi. Kepala balaknya yang kembang hitam dan berkilat tu disuakan ke mulut cipap Imah dengan sekali tolak sahaja balaknya rapat ke pangkal. "Ohhhh yaaaa” Keluh Imah sambil mengangkat ponggongnya. Kedua kakinya memaut belakang paha Muthu. Atan merasa kecewa juga, apabila malam ini tidak ada pelajaran yang berjalan, cikgunya cuma membuat pendaftaran untuk kelas malam. Dia membayar wang yuran yang diberikan oleh ayahnya siang tadi. Sambil berbual-bual dengan rakannnya dia berjalan balik. Oleh kerana malam masih lagi siang, dia bercadang untuk singgah di kedai Muthu. Sekali lagi dia merasa kecewa sebab kedai Muthu juga tutup. “Kemana pulak Muthu ni, dari tadi tutup sampai sekarang pun masih tutup. Selalunya tidak begini” Atan amat kecewa, rancangannya untuk membeli sesuatu untuk dimakan sambil berjalan terbengkalai. Dia teruskan langkahnya ke dalam kesamaran cahaya. Selang beberapa saat mengulum balak Seman, Imah beralih kepada balak Suki pulak sementara Muthu terus sahaja menyurung dan menarik balak ke dalam lubang nikmat Imah dengan kadar yang semakin laju. Namun bagitu Suki tidak dapat bertahan lama. Nyonyokan mulut Imah tidak dapat ditahan lagi. Walau pun telah berjanji untuk tidak mengeluarkan sebarang kata-kata antara mereka bertiga dalam melaksanakan operasi ini namun Suki menjadi hilang punca, dia mula mengerang. “Hisap kuat lagi..yaaa huh ohhhhh yaaa OOHHhhhhh emmmm ah!!!!” Suki memancutkan air maninya ke dalam mulut Imah. Tubuh Suki menjadi tegang. Imah menelan setiap titis pancutan yang masuk ke dalam mulutnya. Di perah-perahnya kepala balak Suki mengeluarkan saki baki air mani yang ada dan terus menjilatnya. Suki menggelupur dan terus rebah ke sebelah. Terlentang dan lelah. Imah melepaskan balak Suki dan terus merocoh balak Seman. Kepalanya terangkat angkat apabila Muthu mempercepatkan hayunannya. Buah dadanya bergegar mengikut hayunan yang dibuat oleh Muthu. “Yaaaah….laju lagiiiii…tekannnnnn uhh uhhh uhhh emmmm” Jerit Imah dia nak pancut lagi. Atan mendekati rumahnya, ketika dia hampir mengetuk pintu, dia mendengar keluhan dan jeritan emaknya. Dia kenal benar jeritan itu. Jeritan itu berlaku hanya apabila ayahnya ada di rumah sahaja. Dia memerhati sekeliling. Dia menjenguh ke tepi lebuh raya. Tidak kelihatan lori ayahnya. Perlahan-lahan dia menolak pintu yang sememangnya tidak bertutup rapat. Muthu mempercepatkan hayunannya. “Ahhh aku dah nak pancut nie” Seman yang sedang keseronokan balaknya di hisap oleh Imah menoleh ke arah Muthu. Atan mendekati bilik emaknya. Dengan pintu terbuka luas dan lampu terang benderang. Atan dapat melihat segala-galanya. Di atas katil sana emaknya terkangkang luas dengan seorang lelaki berpakaian hitan, seluar terlondeh sampai lutut menghayun ponggongnya ke atas emaknya. Seorang lagi lelaki dalam cara berpakaian yang sama berada dekat dengan kepala emaknya. Dari celah kangkangnya Atan dapat melihat orang itu menyorong tarik zakarnya ke dalam mulut emaknya dan emaknya menghisap zakar tersebut bagaikan menghisap ais-kream yang selalu dibelinya di kedai Muthu. Seorang lagi kelihatan terlentang disebelah emaknya bagaikan sedang tidur dan kepenatan. Orang ini pun melondehkan seluarnya juga. Kelihatan zakarnya yang kecil, lembek terlentok di atas bulu bawah perutnya. Atan menutup mulut melihat saiz zakar tersebut, jauh lebih kecil daripada zakarnya. Orang yang berada di atas emaknya kelihatan bekerja keras. Setelah diperhati Atan dapat melihat orang itu sedang menikam dan menarik emaknya dengan zakarnya yang hitam berkilat. Emaknya kelihatan menyuakan kemaluannya mengikut hayunan orang itu. Bagai menadah-nadah untuk ditikam. Atan lihat bulu emaknya yang sejemput halus bergabung dengan bulu orang itu yang lebat lagi kasar itu. “Kau pancut kat luar, aku takmahu dia banjir sangat” “Aku tau lah” Jawab Muthu dalam loghat Indianya. “Yaa… tak apa… pancut dalam mulut Imah… ohhh laju lagiiii"Sambil tangannya merocoh balak Seman. "Ummmm yaaa aku mau pancuttttt nie” Cepat-cepat Muthu pegang pangkal balaknya dan bergegas menyuakan balaknya kedalam mulut Imah. Secepat itu juga Imah menangkap balak itu ke dalam mulutnya dan terus menghisapnya dengan kuat. Sekali hisap sahaja Muthu terus memancutkan air nikmatnya ke dalam mulut Imah. Panas berdecut-decut. Imah berusaha menelannya secepat mungkin agar tidak menyekat pernafasannya. Pelik juga apabila Atan melihat emaknya bagai meminum air kencing orang tu. Lahap sekali. Di kala itu Seman mula mengambil alih tempat Muthu memasuki lubang nikmat Imah dan mula menghenjut. “Ohhhhh emmm” Imah mengerang. Muthu jatuh terlentang disisi. Atan melihat zakar hitam itu terlentuk tetapi masih lagi besar, jauh lebih besar daripada kawannya yang terlentang sebelah sana. Kali ini Imah menumpukan kepada lelaki yang menyetubuhinya sekarang. Seman yang sedari tadi menahan pancutan maninya menghayun perlahan-lahan untuk mengawal dan bertahan. Imah yang menyedari masalah yang dihadapi oleh Seman mengambil peluang mengumpulkan tenaganya. Selang beberapa ketika Seman mula menghayun dengan baik. “Hayun bang….ohhhh ..Imah pun nak pancut nieee uhhhh” Imah memegang lengan Seman yang tegak dikiri kanannya. Dia merasakan parut dilengan tersebut. Namun dia juga mesti berkerja keras. Dia merasakan bahawa dia juga kian hampir untuk klimeks. Ponggongnya di goyangkan. Pantatnya kuat cuba mengemut balak yang sedang menerjah kian laju. Suki bangun melihat perlawanan antara Imah dengan Seman. Tangannya mula merocoh balaknya yang kini kelihatan keras semula. Mahu tak mahu dia mesti merasa cipap tembam ni malam ni. “Yaa emm yaaa sikit lagii laju..laju.. aaaaa Imah pancuuuuuuuut nieee” “Oh ! Ahh! ” Seman mencabut balaknya lalu dilepaskan air maninya di atas perut Imah. Memancut-mancut. Imah menghulur tangan tolong merocoh balak yang sedang memancutkan air mani hangat ke atas tubuhnya itu. Banyak dan pekat. “Ini bukan air kencing” fikir Atan. Dia merasakan zakarnya dalam seluarnya keras. Tangannya meramas zakarnya perlahan-lahan. Sedap juga. Rasa semacam. Imah merebahkan kepalanya ke bantal semula. Dia menarik nafas panjang. Seman jatuh ke atas lantai. Terlentang. Air mani Seman meleleh tak tentu hala di atas perut Imah. Perlahan-lahan Imah mengambil selimut di sebelahnya lalu dilapkan air mani itu. “Kak, saya sekali?’ tanya Suki. Imah merenung mata juling Suki yang mukanya masih lagi ditutupi oleh topeng ski. Pandangan Imah beralih ke arah jam di dinding yang menunjukkan 9.30 malam. Atan akan balik jam 10.00. Masih sempat fikirnya. "Sekali je tau” Sambil membuka kangkangnya. Suki membetulkan kedudukannya dan menekan balaknya hingga ke pangkal dengan sekali tekan sahaja. “Oh!” keluh Imah. Dia Cuma menahan sahaja. Suki mula menghayun. Perlahan pada mulanya tetapi tidak lama. Sekejap sahaja Suki mula menghayun laju. “Jangan gelojoh” Imah menegur. “Saya tak tahan kak… kakak kemut kuat sangat” Imah tahu orang muda yang menyetubuhinya itu tidak akan bertahan lagi. “Pancutlah, Akak tak apa…” Imah memberikan sokongan. “Ohhhhhh ah” Suki mula memancut ke dalam rahim Imah. Dia tertiarap di atas badan Imah. Seman dan Muthu bangun dan mengenakan seluar masing-masing. Imah terus terlentang di tengah katil. Perlahan-lahan Imah menolak Suki ke sebelah. “Kawan dah nak balik tu” Bisik Imah. “Terima kasih kak” Imah melihat ke dalam mata juling Suki kemudian berpaling ke arah jam didinding. Suki juga bergegas mengenakan pakaiannya. Seman datang meramas buah dada Imah. Muthu pula menyucuk dua batang jarinya ke dalam cipap Imah yang melelehkan air mani Suki ke atas cadar. Suki cuma memegang tangan “Terima kasih kak”. Atan bersembunyi di dalam biliknya. Dia mendengar bunyi tapak kaki meninggalkan rumahnya. Dia melondehkan seluarnya. Mengeluarkan zakarnya yang besar panjang itu lalu mula merocohnya. Rasa sedap menyelinap seluruh urat sarafnya. Dengan keadaan berdiri tidak jauh dari pintu biliknya dia terus merocoh. Fikirannya seolah-olah melihat semula kejadian di bilik emaknya sebentar tadi.. Tangannya semakin kuat. Imah bangun perlahan-lahan. Rasa lenguh pada tubuhnya khususnya di bahagian pangkal pahanya hilang apabila dia bangun berdiri. Air mani orang ketiga yang dipancutkan kedalam rahimnya kini meleleh ke pahanya. Dia menggerak-gerakkan badannya dengan senaman kiri dan kanan. Jam kini hampr pukul sepuluh. Sebentar lagi Atan akan balik. Dengan bertelanjang bulat dia keluar. Dia tahu tualanya masih berada di ruang tamu setelah direntapkan oleh penceroboh tadi. Melangkah keluar sahaja dia melihat pintu rumahnya telah pun ditutup oleh orang tadi. Dia melihat tualanya selambak di tepi seti. Ketika dia melalui bilik anaknya dia mendengar suara keluhan di dalamnya. Perlahan-lahan dia menolak pintu. Dengan mulut terlopong dia dapat melihat Atan berdiri dengan sedikit membongkok melancap balaknya yang besar panjang. Mata Atan terpejam rapat. Imah tidak menyangka balak anaknya sudah menjadi begitu besar dan panjang. Hampir sama saiznya dengan balak suaminya. Tanpa disedarinya Imah melangkah masuk ke dalam bilik anaknya dan menghampiri anaknya.

    Atan masih boleh bayangkan bagaimana orang bertopeng itu memasukkan zakarnya yang hitam itu ke dalam cipap emaknya menyebabkan emaknya mengeluh dan mengerang sebagaimana keluhan yang selalu didengarinya apabila ayahnya ada di rumah. Tangan Atan mengurut balaknya lagi. Air pelincir yang keluar dari hujung balaknya kian banyak dan kerja melancapnya kian mudah. Tiba-tiba Atan terasa bahunya disentuh orang. Atan membuka matanya. Dia melihat emaknya yang masih bertelanjang bulat berada disisinya.

    “Emak!” seru Atan sambil memeluk emaknya. Buah dada emaknya betul-betul berada di pipinya. “Tak apa Tan.. tak apa” sambil membelai kepala anak tunggalnya itu. Dia membawa anaknya untuk duduk di birai katil. Atan cuma mengikut. “Dah lama ke Atan balik?” Atan menganggukkan kepalanya. “Cikgu tak jadi adakan kelas pada malam ini. Cikgu Suzy tak dapat datang. Cikgu Jali hanya kutip yuran saja” Atan mendongak melihat wajah emaknya yang cantik, bermuka bujur sirih dan mulut sejemput. Emaknya masih lagi membelai rambutnya. Tangan Atan masih lagi memaut pinggang emaknya. Balaknya yang keras tadi kini mengendur tetapi masih lagi besar dan kembang. Kelihatan dihujung zakarnya masih meleleh air mani membasahi pahanya. “Atan nampak apa yang berlaku dalam bilik emak tadi?” Atan menganggukkan kepala. “Siapa mereka tu?” “Entahlah emak pun tak tahu” walau pun dalam fikirannya Imah dah dapat mengagak siapa sebenarnya mereka bertiga tu. “Kenapa mereka datang ke rumah kita mak?” “Entahlah….eeer saja mereka nak berseronok dengan emak” “Berseronok?” Atan hairan. “A aa, berseronok… orang dewasa ni berseronok dengan cara mereka sendiri” “Mak tak apa-apa?” “Tak eh.. err mak pun berseronok juga” “Tapi kenapa mereka pakai topeng” “Sebab…sebab mereka cuma nak berseronok dan tak mahu kita kenal dia” “Peliknya” “Tak pelik tetapi itu mungkin cara mereka” Perlahan-lahan Imah memegang zakar anaknya. “Boleh tak Atan rahsiakan kejadian malam ni?” tangannya mula merocoh zakar anaknya. Atan mengeluh sambil matanya terkebil-kebil melihat muka emaknya. “Atan janji Atan tak akan beritahu sesiapa” Janji Atan sambil tunduk melihat tangan emaknya membelai kepala zakarnya. “Sesiapa saja?” tanya Imah. “Sesiapa saja” jawab Atan. “Walau pun kepada ayah?” “Walau pun kepada ayah” Imah terus merocoh balak anaknya. Tangan Atan mula bermain dengan buah dada emaknya. “ooohhh” bunyi suara Atan. “Sedap?” tanya emaknya. “Emmm yaaa”. Imah bangun. “Atan baring biar emak tolong lancapkan” Atan mengikut perintah emaknya bagaikan di pukau. Hatinya seronok dan berdebar-debar. Imah mula merocoh kembali balak anaknya. Atan cuma mengangkat kepala di atas bantal untuk melihat perilaku emaknya. Perlahan-lahan dia lihat emaknya menunduk dan memasukkan zakarnya ke dalam mulut. Hangat. Nikmatnya. “Ahhhhh Ummmmm” Keluh Atan. Emaknya terbongkok-bongkok menghisap zakarnya. Tangannya masih lagi merocoh ke atas ke bawah di bahagian pangkal zakarnya. Atan mula memegang kepala emaknya. Sesekali Atan merasakan emaknya menjilat buah zakarnya hingga sampai ke lubang duburnya. Terangkat-angkat ponggong Atan dibuatnya. “Sedap” Tanya Imah lagi sambil tangannya terus merocoh balak anaknya. Dia tersenyum melihat muka Atan yang turut senyum dan menggangukkan kepalanya kemudian melopong keenakan. “Ohh, mak Atan rasa semacam niieee” tiba-tiba tubuh Atan menegang. Imah dengan cepat memasukkan balak anaknya ke dalam mulutnya dan ketika itu Atan memancut air mani pertama dalam hidupnya. Banyak. Pekat. Imah terus merocoh balak sambil terus menghisap kepala balak anaknya itu.

    Di kedai Muthu dengan pintu tertutup masih kedengaran suara orang berbual di dalamnya. Kalau tadi lampunya gelap tetapi kini lampu terpasang. Muthu menyangkut topeng hitam di belakang kaunter kedainya. Dia mengambil tiga botol minuman lalu membukanya dan membawa kepada Seman dan Suki. “Dey, aku sudah cakap aa, itu pompuan kan hebat punya"sambil duduk di sebalah Seman dan Suki. Suki tersandar keletihan. Matanya dipejamkan tidak tahu apa nak cakap lagi. "Memang dia hebat, aku jadi tak tahan dengan kemutannya"Sahut Seman sambil meminun minuman yang ada dihadapannya. "Aku rasa seluruh perempuan perumahan ini yang kita projek, dialah yang paling best” Sampuk Suki sambil membuka matanya. “Apa kata kita projek dia sekali lagi” Cadang Muthu. “Kau nak mampus ke Muthu, itu melanggar pantang larang kita berprojek” “Yalah Muthu, kau sabar ajelah, aku tak mahu kita kena tangkap” balas Suki menyokong pendapat Seman. Malam itu Atan tidur dengan nyenyak. Selepas dia memancutkan air mani pertamanya, emak buatkan air dan selepas minum, emak lancapkannya lagi sekali sebelum dia tidur. Ketika Imah masuk biliknya, hidungnya mencium bau air mani seluruh bilik. Imah terus sahaja naik ke katil. Keletihan. Mungkin terlalu banyak seks untuk satu malam atau satu hari. Dalam terlanjang bulat Imah terlena mimpikan suaminya. Imah tidak keluar rumah selama dua hari. Dia tidak pergi ke kedai Muthu. Kebetulan pula bekalan hariannya masih mencukupi. Atan pula sibuk dengan kerja sekolahnya. Pada sebelah malamnya Atan akan ke kelas tambahan dan pada sebelah petang Atan sibuk dengan kerja sekolah yang lainnya. Cuma sebelum tidur dia meminta emaknnya melancapkannya beberapa kali. Imah tidak keberatan memenuhi keperluan anaknya. Perkara yang penting rahsia kejadian dia diceroboh oleh tiga orang itu tidak diketahui oleh sesiapa. Muthu, Seman dan Suki kadang-kala berharap juga agar Imah datang ke kedai Muthu untuk membeli belah. Sekurang-kurangnya dapat juga mereka melihat tubuh yang paling best mereka pernah jamah tu. Pagi itu sebelum pergi sekolah Atan meminta emaknya melancapkannya sekali. “Kenapa ni, selalu tak pernah pun minta buat macam ni sebelum pergi ke sekolah?” sambil tangannya membuka zip seluar anaknya yang masih duduk di meja makan. “Benda Atan ni selalu keras dalam kelas, terutama ketika Cikgu Suzy mengajar” Imah mengeluarkan balak anaknya yang mula hendak mengeras. “Cikgu Suzy seksi, selalu Atan nampak seluar dalamnya ketika dia duduk. Dia pakai skirt pendek” Imah mula menghisap zakar anaknya. “Bila keadaannya bagitu, anu Atan pun keras, membonjol ditepi seluar” Imah terus menyonyot zakar anaknya. Tangannya merocoh batang zakar yang besar itu. “Lepas tu Cikgu Suzy selalu datang kat meja Atan. Atan rasa dia selalu tengok anu Atan. Atan rasa malu” “Habis apa Atan buat” tanya emaknya. “Atan tutup dengan buku, bila waktu rehat Atan akan me…me..” “Melancap”

    “Ye.. melancap sampai keluar.. tapi susah… lambat keluar.. kalau mak buat sekejap sajaaaa… Ummm” Atan mengangkat ponggongnya. Imah tahu anaknya dah nak pancut. Dia mempercepatkan hisapannya. “Ohhh.. makkkkkk” Atan pancut. Imah terus menghisap dan menelan setiap titik air mani yang dipancutkan. Setelah reda, Imah membersihkan balak anaknya dengan lidahnya kemudian memasukkan balak tersebut ke dalam seluar. “Dah, lewat nie, elok pergi sekolah cepat” Imah bangkit berdiri daripada melutut. Membetulkan rambut anaknya dan mengucup dahinya. “Jalan baik-baik, belajar rajin-rajin” Atan melangkah keluar rumah. Dilebuh raya, radio dua hala kedengaran. “Hello 611 dan 640, sini 662 sila pindah rumah 3” “662.. jangka sampai 1 jam lagi berhenti dihentian lebuh raya 69” “611, aku dah tak sabar lagi, over” “640, roger” Imah masuk ke dalam mengenakan jeans ketat dengan baju T hitam. Dia perlu ke kedai Muthu. Keperluannya sudah habis. Lagi pun dia terasa gian nak lihat muka Muthu. Dia pasti malam tu adalah Muthu dan kekawannya. Dia nak goda Muthu pagi-pagi buta nie. Imah membawa bakul plastiknya, mengunci pintu dan berjalan ke kedai Muthu. Dalam berjalan itu, Imah teringat panggilan talipon dari suaminya bertanyakan tentang projeknya dengan Rosli dan Kutty. “Suka hati abanglah” jawab Imah. “Imah ikut saja” sambungnya lagi. Suaminya tak beritahu bila cuma ketawa saja mendengar jawapan Imah. Pelik punya laki. Tapi Imah suka dengan sikapnya, layanannya. Imah bahagia. Imah melangkah longkang untuk cepat sampai ke kedai Muthu. Kalau lewat ramai pulak orangnnya. Apabila dia sampai kelihatan dua orang pemuda sedang membeli rokok. Melihat Imah datang mereka mensiut-siut pada Imah. Imah buat dek aje. “Dei,” seru Muthu, bergegas keluar dari kedainya. “Apalah kamu bikin nie” Imah melihat Muthu berkain putih dan berbaju pagoda putih sahaja. Dia lihat Muthu memegang baju anak muda tu. “Apa ni bang.. apa nie??” “Lu kacau itu isteri orang lah.. mahu kena budak nie” sambil menampar muka budak tu sekali dua. “Maaf bang… ampuunn” “Dah berambus kauuu” Budak dua ekor itu mencanak lari. “Kurang ajar punya budak.. ganggu isteri orang cit” Imah mendekati Muthu. “Terima kasih abang Muthu” “Tidak apa… budak sekarang nie banyak jahatlah” Muthu masuk ke dalam kedai. Imah mengikut dari belakang. “Cik mahu apa hari ini?” Matanya mula menjelajah ke atas dan ke bawah tubuh Imah. Imah buat-buat tak tahu sahaja tingkahlaku Muthu. Dia lalu di hadapan Muthu sambil menggeselkan ponggongnya kebahagian balak Muthu. Kemudian dia menonggeng mencari bawang di tingkat bawah rak. Muthu jadi serba salah. Balaknya menegang di dalam kain. Dia merapatkan balaknya ke ponggong Imah yang sedang menonggeng. “Cik mahu bawang ka?” “Bawang saya dah ada, pisang ada tak?” “Pisang apa cik?” Dia mula menggesel balaknya ke ponggong Imah. Imah tetap seperti mencari sesuatu di rak. Dia dapat merasakan balak Muthu mengeras di atas rekahan ponggongnya. “Emm pisang Muthu dah keras tuu” “Ayoyo, Cik mahu pisang ke mahu balak?” “Balak pun Muthu ada?” Imah mula berdiri. Muthu mula mendekat lagi. Tangannya mula menjamah pinggang Imah. “Besar ke balak Muthu?” “Ayoyo…. Cik tara ingat ka… itu malam saja henjut sama cik juga?…Oppps” Muthu sedar dia tersalah cakap. Imah berpusing mengadap Muthu. Tangannya segera meramas buah zakar Muthu. Dia genggam kuat-kuat. “Jadi kaulah yang buat kerjakan aku malam tu ye?” “Ayoyo… sudah salah cakaplah… ayooyoo ampun kak.. ampunn” “Sekarang kau cakap siapa lagi yang dua orang tu” tangannya terus meramas buah zakar Muthu dengan lebih kuat lagi. “Ayoyooo sakitlah cik… ampuunnnn. Itu Dajal dua orang hah …sakittttt cikkkkk… itu Seman dan Suki juggaaaa aduhhhhh” Imah cuma tersenyum. Dia memang dah syak dah memang budak dua ekor tu yang selalu main dam di depan kedai ni. Dia cam benar parut di lengan Seman dan mata juling si Suki. “Siapa lagi kau projekkan kat perumahan ini.. cakap..” “Itu… aduhhhh ayo ma .. ayo pa…. Tijah…. errr Lina… emm Kak Tom.. Agnes…” Muthu sebut hampir semua isteri atau anak dara penghuni perumahan di situ yang bawah tiga puluh tahun termasuk Cikgu Suzy. “Kau nak aku repot kat *****” “Tak mahu cikk tolong cekkk jangan” “Kalau tak mahu.. mulai hari ini kau dengar cakap aku faham??” “Ya chekkk…. aduuhhh tolong lepas cekkk” “Kau suka tak projek dengan aku malam tu?” Imah lepas buah zakar Muthu perlahan-lahan. “Best Cekk… cik cukup best” “Kalau gitu kau nak lagi tak lain kali?” “Mahu cekk” “Kalau mahu, aku tak mahu kau buat projek lagi. Kau datang bila aku panggil saja.. boleh…!” “Boleh cekk” Imah mula meggosok zakar Muthu yang telah mengecut semula. “Ohhh"Muthu mengeluh. "Cekkk.. itu Seman sama Suki apa macamm?” “Mereka datang bila aku suruh saja, faham” “Faham cekk” Imah dapati balak Muthu dah mengeras semula. Imah menyelak kain Muthu. Sial punya Muthu tak pakai seluar dalam. Imah memegang balak Muthu dan merocohnya beberapa kali. Kepala balak Muthu mengembang berkilat. Dia dah memang kenal benar dengan balak tu. Balak tu dak meruduk lubang nikmatnya dan pernah pancut dalam mulutnya.

    Tangan Imah merucuk balak tu beberapa kali lagi. Imah cuma senyum. Bukan dia tak steam dengan balak tu tapi saja mahu ajar si Muthu. “Dah lah tu…” Imah melepaskan balak yang sedang tegang. “Ayoyo kak tolong lah” “Tak boleh… aku nak cepat ni.. sekejap lagi suami aku balik… anak aku balik.. nak makan” Imah mengambil raganya yang telah diletakkan di atas lantai sejak dari tadi. “Akak.. tolonglah sudahkan” “Lain kali aku bagi.. hari ini . nah ini senarai barang-barang yang aku mahu” Muthu tergesa-gesa mengambil senarai, menjatuhkan kainnya dan bangun mencari barang yang dikehendaki. “Citt, baru nak syok dah tak jadi” Imah cuma senyum memerhati gelagat Muthu. Di lebuh raya sebelah rumahnya kelihatan 3 buah lori berhenti. Pemandunya yang sasa-sasa belaka kelihatan turun. Seorang daripadanya, Jimi suami Imah, membawa beg menuju ke rumahnya

    Imah berjalan meninggalkan kedai Muthu. Di tangannya ada bakul yang penuh dengan barang-barang keperluan. Hatinya seronok kerana Muthu tidak mengambil sebarang bayaran kali ini. “Terimalah sebagai tanda terima kasih saya” Kata Muthu. Mengingat itu semua Imah rasa nak tergelak. Berbaloi juga dia mengangkang pada pada malam itu walau pun secara paksa. Hadiah sebakul ini bukanlah seberapa sangat dan dia pun tidak pernah bercadang untuk mendapatkan habuan dengan menahan tubuhnya untuk dihenjut orang. Dia bukannya pelacur yang memberikan perkhidmatan untuk bayaran tertentu. Sekurang-kurangnya bukan lagi setakat ini. Atan melangkah masuk ke dalam kelas selepas perhimpunan pagi. Guru besar mengingatkan kepentingan bahasa Inggeris kepada pelajar khususnya kepada mereka yang akan menghadapi UPSR. Atan merasa bersemangat untuk belajar bahasa tersebut bersungguh-sungguh. Mungkin dia perlu lebih rapat lagi dengan Cikgu Suzy. Hari ini Cikgu Suzi memakai skirt longgar dan kembang. Atan merasa lega sebab tidaklah menampak tubuh badannya yang seksi tu. Kalau dalam kelas tidaklah anunya bangun mencanak dalam seluar. Walau pun begitu, hari ini tentu berbeza. Hari ini tentu dia boleh mengawal keadaan. Selain Cikgu Suzy tidak memakai skirt ketat dan pendek yang selalu di pakainya, dia juga telah dilancapkan oleh emaknya pagi tadi. Emaknya telah mengeluarkan air maninya sebelum dia ke sekolah lagi. Mungkin itu langkah terbaik yang diambilnya. Harapnya tindakan itu berjaya mengawal keadaan. Atan membuka buku sekolahnya sambil duduk di meja, menanti guru yang begitu memberi kesan kepadanya atau kepada anunya. Cikgu Suzy. Imah memnbelok masuk ke rumahnya. Dia melihat pintu rumahnya terbuka dan ada kasut di tangga. Secepat itu jua dia perasan kasut itu antaranya adalah kasut suaminya. Terasa cipapnya berdenyut. Dua hari dia tidak mengena balak selepas suaminya meninggalkannya hari itu dan selepas Muthu dan gangnya membuat operasi malamnya. Kecuali dia menghisap balak anaknya Atan setiap malam dan pagi tadi. Semua itu mengecewakan cipapnya kerana dia tidak mendapat kepuasan yang sepatutnya. Gurauan dengan Muthu pagi ini menambahkan lagi giannya kepada balak lelaki. Dia mempercepatkan langkah. “Hai” sapa Imah apabila menjenguh ke pintu. Jimi suaminya mendapatkannya dan terus mengambil bakul di tangannya. Imah terus memeluk suaminya dan memberikan kucupan hangat, mesra dan penuh kasih sayang. Jimi membimbing isterinya ke dalam sambil meletakkan bakul di atas meja makan di hadapan pintu biliknya. Apabila di dalam bilik Imah merentap tuala yang dipakai oleh Jimi.

    “Imah rindukan abang” terus mlutut dan menghisap balak Jimi yang sudah pun tegang. Tanpa disedari oleh Imah bahawa bersama suaminya tadi di ruang tamu duduk Kutty dan Rosli. Perlahan lahan Rosli bangun dan menutup pintu rumah yang ditinggalkan ternganga. Kemudian dia duduk semula. Kutty hanya tersenyum melihat telatah Jimi dan Imah. Dari luar mereka boleh mendengar suara Jimi mengerang kesedapan. “Ohh sayang…hisap lagi…emmmm” Rosli mula membuka seluarnya. Di keluarkan balak 6 incinya dan mula merocoh perlahan-lahan. Perbuatannya diikuti oleh Kutty. Balaknya yang lapan inci dengan lilitan tiga inci setengah itu diurut perlahan-lahan. Jimi mengangkat Imah daripada melutut. Dia membantu membuka T-shirt hitam dan bra. Imah pula dengan cepat menanggalkan jean ketatnya dan meloloskan pentiesnya yang juga berwarna hitam. Terserlah tubuh montok, putih, gebu dengan buah dadanya yang bulat besar dan tegang. Jimi memeluk isterinya erat dan mengucup bibir Imah. Tangannya mula meramas cipap Imah yang membonjol tembam beberapa kali. Kemudian memasukkan dua batang jari kasarnya ke dalam. Imah mula membuka kangkangnya dan terus menyuakan cipapnya supaya terus diterokai dengan lebih dalam lagi. Tangannya juga terus merocoh balak suaminya yang cukup segenggam besarnya. Keras dan mula mengeluarkan air pelincir. “Banggg…Imah nak ni” Pinta Imah. Jimi cuma senyum. Tangannya meramas-ramas buah dada isterinya penuh jari. Imah memejamkan mata. “Banggg…. Imah dah tak tahan nieee.. jom lah bang..” tangannya terus membelai dan merocoh balak Jimi. Jimi menarik tangan isterinya keluar. “Abang nak buat kat mana nie.."Imah mengikut keluar bilik. Tumpuannya masih pada balak suaminya yang keras berdenyut dalam tangannya. "Imah…” seru Jimi perlahan. Imah merenung muka suaminya lalu mengucup bibirnya. “Apa banggg” manja dia memeluk suaminya dengan sebelah tangan sedang tangan sebelah lagi tidak pernah melepaskan balak yang digenggamnya. Tanpa disedarinya di membelakangkan Kutty dan Rosli. Ponggong yang bulat berisi itu bergegar apabila di ramas oleh Jimi beberapa kali sambil membuka rekahan bontotnya dengan jarinya. Menampakkan lobang bontot yang coklat kemerahan dan sekali sekala batas cipapnya yang menonjol diseliputi bulu halus. “Imah.. kita ada tamu tu"bisik Jimi. Perlahan-lahan Imah memusingkan tubuhnya. Tangannya masih lagi memeluk tubuh suaminya. Imah melihat dua lelaki bertubuh sasa betul-betul berada di belakangnya. Mereka juga bertelanjang bulat. Imah memerhatikan tubuh kedua lelaki itu yang sememangnya dia kenal sebagai sahabat karib suaminya. Cuma kali ini mereka tidak berpakaian. Cuma kali ini Imah dapat melihat balak mereka yang berjuntai besar dan panjang. Lebih-lebih lagi balak abang Kutty yang nampaknya sama besar dengan lengan anaknya Atan. Tersirap darah Imah melihatnya. Imah juga melihat dada Rosli yang bidang dan sasa sementara dada Kutty yang bidang dan berbulu. Walau pun perut abang Kutty nampak boroi sedikit tetapi tidaklah seboroi perut Muthu. Imah melihat muka mereka yang senyum tetapi nafas mereka tidak menentu. Tangan masing-masing membelai balak masing-masing yang kelihatannya semakin tegang dan bertambah saiznya.

    "Malulah Mah .. banggg” Imah memeluk suaminya. Rosli mengalih meja setti ke tepi. Ruang tamu menjadi luas dengan hamparan karpet sahaja. “Mereka tu kan tetamu Imah yang istimewa dan kawan abang yang paling rapat” Jimi mengucup mulut isterinya “mereka dah lama gian nak merasa tubuh Imah” Imah berpaling semula ke arah Rosli dan Kutty. Suaminya membelai buah dadanya sambil tangan sebelah lagi menepuk ponggong isterinya. “Abang tak apa ke?” Rosli mula meletakkan tangannya ke buah dada Imah yang bulat dan tegang lalu meramasnya perlahan-lahan. Kutty mula menjamah ari-ari Imah lalu meramas cipap Imah. “Ohhhhh banggg” Imah melebarkan kangkangnya dan tangannya beralih ke balak Kutty yang berjuntai panjang dan balak Rosli. Jimi bagaikan mendorong isterinya ke depan dengan itu Imah mula melutut dan menjilat kepala balak Kutty. Dia terpaksa membuka luas mulutnya untuk memuatkan kepala balak yang besar itu. Sambil itu tangannya terus merocoh balak Rosli dan batang balak Kutty. “Emmmm ya” keluh Kutty. Tangannya mula membelai rambut Imah. Rosli pula membelai buah dada Imah. Jimi pada ketika ini duduk di sofa sambil membelai balaknya yang tegang. Inilah pertama kali dia melihat isterinya bersama lelaki lain. Ghairahnya bukan kepalang. Imah beralih daripada balak Kutty kepada Rosli dan seterusnya bertukar ganti.. Kucupan dan kulumannya bersungguh-sungguh menyebabkan mereka berdua hilang punca. Kutty kemudiannya merebahkan Imah di atas karpet. Tangannya terus meramas buah dada dan cipap Imah. Imah mengerang dan mengeluh namun hisapannya terhadap balak Rosli diteruskan. Dengan menolak kangkang Imah supaya lebih luas lagi. Kutty menyembamkan mukanya ke cipap Imah. Lidahnya meneroka setiap lipatan cipap yang kian berair. Giginya sesekali menggigit halus kelentit Imah yang tersembul. Imah berdengus dan mengangkat ponggongnya sambil menarik rambut Kutty lebih kemas ke celah kangkangnya. Kutty kemudian menggunakan jarinya untuk terus menerokai cipap Imah. Satu. Dua dan tiga batang dijoloknya. Lidahnya terus menjilat setiap lelehan yang dikeluarkan oleh Imah. “Ahhh uoghhhh emmmmmm” Imah mengerang. Ponggongnya terus terangkat-angkat. Hisapannya terhadap balak Rosli kian menjadi-jadi. “Awwww eghhh ohhhhh yaaa hisap lagi Mah.. hisap kuat lagiiiiiiiiiiiemmmmm!!!!” Jimi terus memerhati gelagat yang sedang berlaku di depan matanya. Tangannya terus membelai balaknya yang tegang tidak terhingga itu. Tiba-tiba Imah melepaskan balak yang sedang dihisapnya. “BanggggggImah nak pancut bangggggg aghhhhhhh yaaaaaa!!!!!!!” Kutty terus menghisap walau pun merasakan kehangatan pancutan Imah ke mukanya. Rasa cipap yang lemak masin itu tiba-tiba bertukar lebih masin dari tadi. Jari-jemarinya dapat merasakan yang cipap Imah sudah cukup berair kini. Perlahan-lahan dia membengahkan mukanya. Melipat paha Imah ke dada dan dia menjunam sebagai harimau menggeliat. Balaknya yang besar, panjang dan tegang itu disuakan ke mulut cipap Imah yang licin. Imah mengangkat kepalanya. Tangan kirinya terus merocoh balak Rosli. Tangan kanannya menyambut balak Kutty yang sedang mencari sasaran. Dengan mata kuyu dia merenung ke dalam mata Kutty. “Bang perlahan ye bang”. Kutty cuma tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Imah memandu kepala balak Kutty yang hampir sebesar telur ayam itu ke cipapnya. Di tonyoh-tonyoh ke atas dan kebawah beberapa kali mempastikan kepala yang licin berkilat itu cukup pelincirnya. Kemudian diletakkan betul-betul ke mulut cipapnya. Kutty bagaikan mengerti, mula menolak perlahakan-lahan. “Ohhhhh besarnya bangggggg” Imah merasakan cipapnya terbuka. Bibir cipapnya tertolak ke dalam. “Ughhhhhh….tekan slow sikit bang” Balak Kutty terus mendalami ke lubang nikmat Imah. Lama Imah rasakan dan masih menikam bagaikan sampai ke perutnya. Imah menggigit bibir. “Aghhhhh uhhh” Tangan Imah meraba balak yang tersumbat penuh dalam lubang nikmatnya itu. Masih ada bakinya lagi. “Abang tarik dulu bangg” Kutty menarik separuh keluar. “Ohhhhhhhh!!!!!” Keluh Imah.. “Tekan semula bang…yaaa…emmmm sampai habis bangg ouuuuuuu.. emm"Tangan Imah yang membelai kelentitnya dapat merasakan bulu lebat Kutty menyentuh belakang tangannya. "Oh yaaaaaa…emmmm” Imah mula boleh menyesuaikan dengan tetamu yang padat ke lubang nikmatnya itu. Dengan itu dia mula menghisap semula balak Rosli yang sedari tadi dalam genggamannya sahaja. Kutty mula menghayun menolak dan menarik dengan tempo yang sederhana. “Ketatnya…Imah punya ni” sambil tangannya meramah buah dada Imah dengan sebelah tangannya. Jimi bergerak ke sisi Imah. Dia pun menyuakan balaknya untuk dibelai oleh isterinya. Atan menunggu lama dipintu bilik guru. Dia dipanggil oleh Cikgu Suzy. Beberapa minit kemudian Cikgu Suzy keluar. “Atan nanti tunggu Cikgu… kita balik sama emmm cikgu ada hal nak cakap dengan Atan” Atan cuma menganggukkan kepalanya. Di kedai, selang beberapa puluh meter dari rumah Atan. Muthu berbincang dengan Suki dan Seman. “Itu pompuan yang kita projekkan sudah tahu sama kita. Dia kasi warning jangan kasi projek sama dia lagi. Kalo mahu nanti dia akan kasi tahu boleh ka, tadak boleh ka” “Sapa yang bagi tahu ni” Sampuk Seman. Muthu diam sebab dia yang menyebabkan Imah tahu mengenai mereka. “Tapi, kita jangan risau sebab dia tak akan kasi tahu sesiapa punya.. itu dia cakap pagi ini sama aku” sambung Muthu. Perbincangan terhenti apabila Muthu ada pelanggan. Tijah dan Kak Tom. “Apa macam Kak Tomm, Cik Tijah mahu apa pagi ini” Tanya Muthu mesra. Seman dan Suki memerhati kedua perempuan itu dari hujung mata sambil bermain dam. Kedua-dua perempuan itu telah mereka projekkan. Mereka tahu buah dada Kak Tom bulat dengan putingnya hitam menonjol. Bulu Kak Tom lebat dan panjang hampir menutup mulut cipapnya. Tijah pulak buah dadanya sederhana. Putingnya tidak begitu gelap. Bulu pantatnya sedikit dan ditrim rapi. Malam mereka projekkan Tijak, Seman masih ingat lagi yang dia yang menjilat cipap Tijah sehingga Tijah klimeks dua kali berturut-turut. Melihat ponggong Kak Tom dan Tijah menyebabkan Suki, Seman dan Muthu sendiri terbangkit nafsunya. Mungkin pantang mereka untuk tidak mengulangi projek kepada orang yang mereka telah projekkan itu perlu dipertimbangkan semula. Kak Tom dan Tijah memilih sayur dan ikan dengan layanan mesra dari Muthu. Di rumah Atan kedengaran nyaring suara ibunya yang mengerang dengan suara yang meninggi “ laju lagi bangggg Imah pancuuuuuuuuut nieeeeeeeee” Di sekolah Atan memikirkan mengenai Cikgu Suzi yang selalu menyebabkan balaknya bangun. Mungkin sampai masa dia pun turut berseronok sebagaimana orang dewasa berseronok. Macam emaknya berseronok. Mungkin dan semuanya mungkin…

    Atan melangkah laju menuju bilik air. Kali ini Cikgu Suzi merangsangnya lagi. Duduk di atas mejanya dengan skirt singkat hampir ke pangkal sambil memberikan penerangan kepada pelajar lain. Balak Atan benar-benar mencanak keras. Langkahnya makin laju untuk ke bilik air. Masuk sahaja Atan terus mengeluarkan balaknya. Dengan meludah ke tapak tangannya dia mula melancap. Dia tak tahan melihat paha putih Cikgu Suzi. Dia bayangkan bagaimana dia melihat ibunya berseronok dengan lelaki bertopeng dan dia bayangkan bagaimana Cikgu Suzi memintanya untuk berseronok sebagai mana ibunya berseronok dengan orang bertopeng tempoh hari. Atan dapat merasai yang air maninya akan terpancut bila-bila masa sahaja. “Uhh yaaaaahhh Uhhhhhh” Ketika itu air maninya terpancut deras ke dalam lubang tandas. Ketika itu juga dia merasakan tangan kasar di atas bahunya. Dengan muka pucat dia berpaling. Guru Disiplin Mr. Sarvan Singh berdiri tegak dibelakangnya. Rupanya dalam nak cepat tadi dia lupa untuk menutup pintu tandasnya. “Atan apa bikin?” Belum sempat Atan menjawab Guru Disiplinnya menariknya keluar tandas. “Ini salah tau Atan…sekarang mari ikut saya” Dengan mengenakan zip seluarnya Atan mengikut sahaja. Gurunya membawanya naik ke kereta. Atan kebingungan. “Sekarang bagi tau saya… mana rumah” Dalam keadaan takut Atan memberitahu alamat rumahnya. Mr.Sarvan Singh mula memandu. “Ini kes eh …saya mesti kasi tau sama itu ayah awak juga” “Ayah saya tak ada di rumah” “Ibu awak juga” Atan diam sepanjang perjalanan ke rumahnya. “Mana itu rumah?” “Itu…yang hujung tu” Mereka turun kereta, berjalan menuju ke arah rumah hujung yang kelihatannya sangat sunyi. Imah menyiapkan basuhan pakaiannya lalu dimasukkan ke dalam bakul untuk dijemur diluar rumah nanti. Dia mengelap tubuhnya yang basah kuyup lalu melilitkan tuala ke tubuhnya yang montok. Ketika itu pintu rumah di ketuk. “Siapa?” “Mak, Atan!” “Atan?” sambil bergegas ke pintu. Apa hal pulak Atan balik masa ni. Imah membuka pintu. Tersembul Atan di hadapan pintu dengan seorang Benggali yang tinggi dan sasa. Berpakaian kemas dan bertali leher. Sarvan Singh melihat tubuh montok Imah yang hanya dibalut dengan tuala yang kecil. “Maaf puan…saya ada hal nak bincang dengan puan mengenai anak puan” “Err sila masuk” Guru Disiplin masuk bersama Atan. “Sila duduk cikgu..saya tukar pakaian sekejap” Imah masuk bilik. “Atan” Imah memanggil Atan masuk kebiliknya. Atan masuk ke bilik emaknya

    Imah bertanya kepada anaknya perkara yang berlaku. Atan menceritakan satu persatu secara perlahan agar cikgunya tidak dengar di luar. Imah meminta anaknya ke kedai Muthu dan jangan balik sehingga dia dipanggil. “Cikgu duduk sebentar saya ada hal sedikit” Lalu Imah masuk ke dapur mencari akal sambil membuat air. Cikgu Sarvan gelisah diluar, namun dia buat-buat tenang. Apa salah nya lagi pun Ibu Atan nampaknya boleh tahan seksinya. Sedang dia mengelamun tiba-tiba ada orang ketuk pintu. Imah bergegas keluar membukanya. Imah nampak Rosli tercegak kat luar pintu. “Abang!” Rosli tersengeh melangkah masuk lalu Imah mengunci pintu. “Abang, ini Cikgu Sarvan ..Cikgu Atan” Rosli bersalam tetapi belum sempat dia duduk Imah menarik Rosli ke dalam rumah. “Sebentar , Cikgu…” pinta Imah. Pintu bilik Imah biarkan renggang. Dari ruangan terbuka tentu Cikgu Sarvan boleh melihat bahagian kaki sesiapa sahaja yang berbaring di atas katil dalam bilik itu. “Apa hal, ni Mah?” tanya Rosli. “Abang nak pakai Imah?” sambil memeluk pinggang Rosli. “Yalah ..kalau tidak takkan Abang singgah ni” Sambil tangannya mula meramas ponggong Imah. “Atan ada hal sikit kat sekolah, itu yang cikgu dia datang tu, mungkin akan dikenakan tindakan, Imah tak mahu Atan kena masalah di sekolah, nanti abang Jimi marah Imah pulak” Hurai Imah panjang lebar sambil tangannya mula menggosok balak Rosli yang sedang tegang. Tangannya mula membuka seluar Rosli. “Habis Imah nak abang buat apa sekarang?” “Abang buat apa yang abang datang nak buat dengan Imah, lepas tu abang ajak benggali kat luar tu buat dengan Imah pulak” “Emmm ..abang faham” tangannya mula membuka pakaiannya dan Imah pula menanggalkan kainnya serta baju yang dipakainya. Imah naik ke atas katil dan Rosli mula memainkan peranan. Dia jilatnya cipap Imah dan menghisap kelentit Imah. “Auuuuh emmmm!” Imah mula mengerang. Di luar Cikgu Sarvan masih membaca majalah yang ada dihadapannya. Pada fikirannya tentu Ibu dan bapa Atan sedang berbincang mengenai masalah Atan. Tiba-tiba telinganya mendengar bunyi Imah yang sedang mengerang. Dari pandangannya jelas kelihatan kaki ibu Atan sedang memaut kaki “suaminya”. Cikgu Sarvan tidak tahu yang Rosli Cuma sahabat kepada bapa Atan. Rosli menyetubuhi Imah dengan rakus. Mengetahui bahawa perbuatannya itu sedang diintip orang menambahkan lagi ghairah. Lagi pun dia dah dua hari dalam perjalanan membawa lori balak tak kena barang. “Uh yaaa, kuat lagi bangggggg” Keluh Imah. Cikgu Sarvan bangun dari tempat duduknya dan perlahan-lahan berjalan menuju ke pintu bilik Imah. Dia tahu benar yang Ibu Atan dan bapanya sedang melakukan hubungan seks. Apabila hampir dengan pintu jelas dapat dilihatnya keseluruhan yang berlaku di atas katil. Imah yang separuh pejam dapat melihat bahawa Cikgu Sarvan sedang mengintainya di pintu. Dia pun memberikan ransangan yang secukupnya bagi menambahkan keghairahan penontonnya. Di angkatnya kaki ke atas dan sekali sekali diangkatnya ponggong agar balak Rosli masuk dengan lebih dalam lagi.

    “Yahhhhh, lajuuuu lagi banggg” Jerit Imah memandangkan dia kian hampir klimeks. Rosli bekerja keras, dia juga kian hampir dengan klimeksnya. Cikgu Sarvan mengurut balaknya yang panjang dan besar dalam seluarnya. Dia tak tahan melihat adegan yang jelas didepan matanya. “OK bangggg pancut sekarangggggg” Pinta Imah. Rosli menekan sedalam-dalamnya ke dalam tubuh Imah. “Yeahhhhhhhhh"Jerit Imah apabila merasakan pancutan demi pancutan yang dilepaskan oleh Rosli ke dalam rahimnya. "Ahhhhhhhhhhh” Keluh Rosli. Rosli cepat-cepat bagun setelah mencabut balaknya dari cipap Imah. Air maninya membuat keluar dari cipap Imah yang masih panas dek pancutannya. Cikgu Sarvan mula berundur berpaling ke arah kerusi semula tetapi … “Cikgu!” dia terdengar suara Rosli Sarvan berpaling dan melihat Rosli masih berbogel dengan balaknya basah berjuntai. Sarvan terhenti ditengah ruang tamu. “Sekarang giliran Cikgu pulak” nyata Rosli Sarvan terpinga-pinga. Imah mendengar persilaan Rosli. Dia cepat-cepat bangun dan membersihkan dirinya dengan menggunakan tuala. Dia sedar Cikgu Sarvan dalam dilema sekarang. Dia berdiri dipintu dengan tersenyum. “Sila cikgu” “Tarak apa” jawab Sarvan. Imah melangkah ke luar mendapatkannya. Buah dadanya yang besar dan tegang berunjut mengikut langkahnya. “Takkan cikgu setampan ini tak suka kepada perempuan” tangannya mula membelai balak Sarvan yang besar dan panjang dalam seluar. Imah membuka zip seluar Sarvan dan menyeluk ke dalam seluar dimana balak benggali itu sedang mengembang. “Alat yang bagus nie” tangannya mula menggenggam balak yang besar dalam seluar yang sempit. Tangan Cikgu Sarvan mula memeluk tubuh Imah. “Bawak ke dalam Imah” Pinta Rosli sambil melangkah mengikut di belakang. Di dalam Imah duduk di pinggir katil dan mula membuka seluar Sarvan. Tersembul keluar balak yang panjang dan besar. Rosli duduk disebelak Imah sambil membelai buah dada Imah. “Tengok banggg besarnyaa” Imah mula merocoh balak Sarvan. Lalu dia mula menghisap kepala balak. Hanya kepala sahaja yang masuk ke mulutnya, yang lain diurutnya dengan tangan. Selang beberapa kali mengisap kepala balak yang besar dan menjilat seluruh batangnya sampai ke buah zakarnya yang juga tidak kurang besarnya. Imah berundur ke atas katil. Dia mengambil sebiji bantar dan mengalasnya di bawah ponggong. Sarvan mengikut dengan balaknya keras berjuntai. “Cikgu buat perlahan ye” Pinta Imah. Sarvan cuma senyum sambil menyuakan kepala balaknya ke mulut cipap Imah. Imah membuka mulut cipapnya dengan jari supaya kemasukan menjadi lebih mudah. Sarvan menekan kepala balaknya. Imah menggigit bibir. Tangannya diletakkan di paha Sarvan. Sarvan menekan lagi. “Aughhhhh…besarnyaaaaaaa” jerit Imah. Sarvan menarik sedikit, membiarkan Imah menyesuaikan diri. Rosli turut merangsang dengan menghisap buah dada Imah dengan rakus. Imah menarik nafas, dia cuba releks otot cipapnya. Balak yang besar tu bagai ingin mengoyak cipapnya namun air mani yang banyak ditinggalkan oleh Rosli dalam rahimnya banyak membantu melicinkan kemasukan balak Sarvan. Imah menganggukkan kepala kepada Sarvan menandakan yang dia sudah bersedia. Sarvan menarik sedikit balaknya. “Emmmmmmm” rintih Imah. Sarvan menekan perlahan-lahan ke dalam. “Oooohhhhhhhhhhh auggg……aaaaahhhhhhhh yeaaaaahhhhh emmmhh” Sarvan mula menyorong tarik dengan tempo yang perlahan. Tubuh Imah mula berenjut. Tangan Imah mula mencari balak Rosli di sebelahnya. “Mari bang ohhh Imah hisappp uuuuhhhh” Rosli menyuakan balaknya ke mulut Imah. Imah menghisapnya dengan rakus. Sarvan menggunakan kesempatan yang ada dengan sepenuhnya. Dia tidak pernah merasa cipap Melayu, kini menikmatinya. Memang dia selalu kepingin merasai orang melayu tetapi dia takut. Kali ini dia akan menikmati habis-habisan. Perubahan kedudukan dengan Sarvan terlentang dengan Imah menonggangnya pula. Imah dah klimeks sekali tetapi masih bertenaga untuk meneruskan. Rosli dapat melihat dengan jelas balak Sarvan keluar masuk ke dalam cipap Imah. Balak besar yang terpalit dengan lendiran putih masuk hampir keseluruhannya ke dalam cipap ketat Imah. Tangan kasar Sarvan meramah kedua buah dada Imah yang bergoyang di atas mukanya menyebabkan Imah hilang punca dan terus klimeks buat kali kedua dengan Sarvan. Imah tertiarap di atas dada berbulu Sarvan. Tangan kasar Sarvan berpindah ke ponggong Imah pula. Rehat beberapa minit. Kedudukan berubah lagi. Kali ini doggie pula. Imah meninggikan ponggongnya untuk menerima hentakan padu daripada Sarvan. Buah dadanya yang bulat bergegar dan berayun setiap kali Sarvan menghentak masuk balaknya yang besar dan panjang itu. Tangannya menggenggam erat pada cadar yang tidak lagi menutup tilam empok tempat tidurnya dengan sempurna. Tiba-tiba Imah melihat Rosli berada di hadapannya. Balaknya yang tegang mencanak di depan mata dekat dengan mukanya. Imah faham benar yang Rosli juga tidak tahan melihat dirinya dikerjakan oleh Sarvan dengan berbagai kedudukan. Masa berjalan begitu cepat. Sarvan masih lagi boleh bertahan walau pun Imah sudah kemuncak sebanyak tiga kali. Imah mula menghisap balak Rosli bagai nak gila. Dia mahu Rosli pancut dalam mulut dia. Rosli memegang kiri kanan kepala Imah dan menghayunnya ke arah balaknya. Dia sempat senyum ke arah Sarvan sambil menahan nikmat. “Ok Cikgu….kita pancut sama” cadang Rosli. “OK…” jawab Sarvan. Dengan itu Sarvan menghayun dengan lebih laju dan dalam lagi. Imah dapat merasakan yang kedua-dua balak yang meraduk tubuhnya hampir benar dengan klimeks. Dia menenangkan dirinya yang kini diluar kawalan lagi. Dia tidak lagi perlu bekerja keras Cuma menanti nikmat yang bakal dicurahkan ke dalam rongga tubuhnya sahaja. Dia sedar dia pun akan klimek bila-bila masa sahaja lagi. Tiba-tiba “Ahhhhhh uhhhhh” keluh Sarvan. Pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam rahim Imah. Imah dapat merasakan kehangatan yang diberikan oleh Sarvan ke dalam rahimnya itu. Dia juga mengalami kenikmatan klimeks pada ketika yang sama tetapi tidak mampu berdengus kerana Rosli juga sedang memuntahkan lahar maninya ke dalam mulut Imah. Imah terpaksa bekerja kerana menelan setiap titik pancutan yang dilepaskan ke dalam mulutnya. Hidangan kegemarannya. Sarvan terbungkam di atas belakang Imah. Imah tertiarap dengan kakinya masih lagi terkangkang. Dia merasakan balak Sarvan masih besar dalam cipapnya. Dia tidak peduli cuma dia inginkan oksigen untuk memenuhi rongga paru-parunya. Balak Rosli masih lagi digenggamnya seerat mungkin untuk menghabiskan sisa mani yang mungkin masih mengalir di dalam saluran kencingnya. Rosli tersandar ke kepala katil kelelahan. Imah dapat merasakan pelukan Sarvan dan tangan kasarnya perlahan-lahan meramas buah dadanya yang terhimpit di atas tilam. Perlahan-lahan Sarvan bangun dan mencabut balaknya yang lebik keluar dari cipap Imah. Membuak air mani keluar bersamanya meleleh ke atas tilam membentuk satu tompokan yag besar. “Mana bilik air?” tanya Sarvan. Rosli memberi tunjuk arah dan Sarvan keluar bilik. Tangan Rosli membelai rambut Imah yang masih keletihan. Imah bangun dan mengenakan kain sarungnya. Begitu juga dengan Rosli, dia mengenakan tuala. Kedua mereka bersandar di kepala katil. Apabila Sarvan masuk semula ke dalam bilik. Mata Imah tertumpu ke arah balak besar yang berjuntai antara paha Sarvan. “Perkara apa yang cikgu nak bincang dengan saya?” tanya Imah. Sarvan gamam seketika. Tidak mungkin dia akan mengatakan bahawa Atan telah melanggar disiplin di sekolah. Perlahan-lahan dia memungut pakaiannya dilantai dan mengenakan satu persatu. Akalnya memikirkan alasan yang baik untuk menghantar Atan ke rumah. “Oh. itu Atan ….dia..tadi sakit kepala juga. Sebab itu saya hantarnya balik” Jawab Sarvan. Imah senyum. Dia turun dari katilnya mendapatkan Sarvan. “Terima kasih kerana menjaga Atan dengan baik"sambil memegang tangan cikgu Sarvan. "Ohhh itu tak apa..er..saya kena balik dulu” Pinta Sarvan. Imah mengiringinya ke pintu luar. Dia melihat Ckugu Sarvan masuk ke dalam kereta dan meluncur berlalu. Imah terus senyum dengan gelagat Sarvan. Sempat juga dia meramas ponggong Imah sebelum keluar rumah. Imah masuk ke dalam rumah. Rosli masih bersandar di kepala katil. Imah menghampirinya dan mengucup bibir Rosli. ‘Terima kasih bang, kalau tidak kerana abang entah apa yang terjadi pada Atan” “Ah..abang pun tumpang seronok juga” “OK sekarang abang nak Imah buat apa..Imah akan ikut semua kehendak abang” Sambil membuka tuala yang dipakai oleh Rosli. Tangannya terus membelai balak Rosli yang tidak bermaya. “Jom ..mandi bersama abang” Imah Cuma mengikut Rosli dari belakang untuk ke bilik air. Atan di kedai Muthu berehat di bawah pokok ceri melihat orang main dam. Sedang dia asyik itu dia sempat melihat Cikgu Sarvan lalu di jalan meluncur laju ke jalan besar. Terasa ingin dia balik ke rumah tetapi emaknya pesan supaya jangan balik sehingga di panggil. Dia mengeluarkan duit dalam poketnya lalu membeli ais kream daripada Muthu. Setelah melumur tubuh dengan sabun Rosli meminta Imah menonggeng di lantai bilik air. Dia memasuki tubuh Imah dari belakang. “Emmm” keluh Imah. Rosli menghayun. Imah menahan, buah dadanya berayun. Setelah menyorong tarik lebih kurang lima minit, Rosli menarik keluar balaknya. Imah menoleh ke belakang. Rosli membuka lurah ponggong Imah, menyuakan kepala balaknya ke lubang dubur Imah. Imah tunduk, tangannya menyucuk ke dalam cipapnya biar jarinya bersalut lendir mani yang banyak terdapat di dalamnya. Di lumurkan cecair putih itu ke bukaan duburnya dengan memasukkan jarinya ke dalam lubang duburnya yang ketat.

    Rosli mula menekan. Ketat. Rosli menekan lagi. Imah releks menyebabkan duburnya memberikan laluan. Balak Rosli masuk, ketat, sebat sampai rapat. Dibiarkan tengggelam beberapa ketika. Imah menjerut kemutan duburnya. Rosli menggigit bibir. “Ketat nie Imah. Jimie tak pernah masuk lubang nie ke?” “Selalu jugak bang …ohhh” Imah menghayun ponggongnya . “Su dan Shida bagi ke lubang belakang mereka bang” Tanya Imah mengenai isteri Rosli yang bernama Su dan Shida isteri Kutty. “Kedua-duanya abang dah merasa cuma Imah sahaja yang abang dapat hari ini” “Abang suka bontot Imah?” “Abang memang kaki bontot” “Emmm henjut kuat lagi bang….kenapa abang tak cakap ketika abang singgah selalu tuu” “Abang takut Imah marah” Hayunan Rosli kian padat. Ponggong Imah yang gebu bergegar setiap kali dihentak oleh Rosli. “Imah bagi punya sebab abang Jimie suruh Imah layan abang dan abang Kutty macam Imah layan diaaaaa emmmm bangggg” “Imaaaahhhhh abang pancut nieeee” Rosli kejang. Balaknya memancut air maninya dalam ke rongga dubur Imah. “Ya banggg bagi kat Imaaaaahh” Imah menjerut cincin duburnya sekuat mungkin agar Rosli menikmati duburnya sepenuhnya. Ketika itu Imah merasakan kehangatan pancutan mani dalam duburnya. Das demi das. Setelah mandi dan berpakaian Rosli meminta diri untuk meneruskan perjalanannya. Apabila di tanya ke mana dia menjawab ke JB. Dia juga mengatakan yang di akan berjuma Jimie di JB nanti. “Pestalah itu dengan Kak Shida di JB” Gurau Imah dengan merujuk yang suaminya Jimie dan Rosli akan melanyak Shida isteri Kutty di JB nanti. “Imah pun bersedia sebab Abang Kutty dijangka sampai ke sini3 hari lagi dari Kuantan” pesan Rosli. Imah tahu benar yang Kutty seorang lagi sahabat karib suaminya sekarang berada di Kuantan tentunya sedang melanyak Su, isteri Rosli sendiri. Perjanjiannya begitu saling berkongsi. “Err Bang, tolong jangan sampai abang Jimie tahu tentang Atan dan Cikgunya ye” Sambil meramas ponggong Imah, Rosli melangkah keluar “Abang tahu lah” Merenung jauh sambil melambai Rosli meninggalkan rumah ke lorinya yang berada di hentian lebuh raya Imah memikirkan rancangan untuk anaknya Atan.

    Selepas Rosli meninggalkan rumah. Imah sekali lagi masuk ke bilik air dan membersihkan semua rongga tubuhnya yang dipenuhi dengan pancutan Rosli dan Sarvan. Kemudian dia mengenakan Kemeja T tanpa lengan dan sehelai jeans lusuh dan ketat. Dia melangkah keluar ke kedai Muthu. Sampai di sana dia melihat Atan sedang asyik memerhatikan Suki dan Seman sedang bermain dam. Hari sudah petang hampir jam 3 petang. “Atan balik dulu dan makan” Bisik Imah ke telinga Atan. Imah memerhati perjalanan anaknya sehingga ke selekoh ke rumahnya. Tanpa disedarinya yang Suki dan Seman sedang memerhati tubuhnya yang montok dan wangi. “Hai akak nak beli barang ke?” tanya Suki. Imah Cuma senyum. “Mana Muthu?” “Ada dibilik belakang” Jawab Seman. “Emm kau berdua dah habis main dam?” “Kenapa?” tanya Suki. “Adahal nak bincang…mari ikut Akak” Sambil melangkah ke dalam kedai Muthu. Seman dan Suki tanpa terlewat sesaat pun terus bangun dan mengekori Imah ke dalam kedai Muthu. Di bilik belakang Muthu sibuk mengemaskan barang yang baru sampai. Dia Cuma berkain putih sahaja tanpa baju. Dada dan perutnya yang berbulu kelihatan berminyak berpeluh. “Muthu!” panggil Imah “Ohh Cekkk sila duduk errr Suki kau jaga depan” arah Muthu. “Ahhh, asyik aku jegak yang kena” protes Suki. Imah duduk dikerusi buruk dalam stor. Muthu dan Seman duduk di atas guni beras yang besar. Dari tempat duduk mereka yang lebih tinggi membolehkan mereka meninjau ke dalam baju Imah yang bukaan lehernya agak luas. “Malam ini Akak minta kau orang tolong akak” Muthu dan Seman mendengar dengan teliti. “Bila kali terakhir kau orang buat projek?” Seman dan Muthu melihat antara satu sama lain. “Itu sama dengan akak tempoh hari” jawab Seman. Imah masih ingat lagi mereka bertiga datang mengerjakannya di rumah ketika dia berseorangan. Imah mengira kira-kira tiga minggu lepas. “Dah lama kau orang tak kena barang rupanya…OK dengar baik-baik rancangan ini…” Imah membuat rancangan tertentu sambil Seman dan Muthu mendengar dengan penuh teliti. Selepas tu Imah bangun. “OK sekarang aku nak kau berdua keluarkan balak kau orang”'Muthu dan Seman cepat-cepat keluarkan balak masing-masing. Imah menghampiri mereka dan mula memegang kedua-dua balak tersebut yang mula mengeras. “Pergi basuh dulu bersih-bersih” Pinta Imah. Secepat itu juga Muthu dan Seman bergegas ke bilik air. Apabila mereka balik semula ke dalam stor, mereka dapati Imah sudah pun tidak berbaju. Imah memberi isyarat supaya mereka duduk di atas guni yang tinggi. Sambil duduk tangan mereka sudah mula menjalar ke buah dada Imah. Imah mula menggenggam balak mereka dan merocohnya. Kadang kala Imah menghisap balak mereka bergilir-gilir untuk mempastikan air liurnya menjadi pelincir rocohan tangannya. Selang beberapa minit kelihatan kedua-duanya mula kejang. Imah mempercepatkan rocohan tangannya.. “Ayoyoooo” keluh Muthu. “Ohhhh akakkkkkkk” Keluh Seman. Balak masing-masing mula memancutkan lahar mani. Pekat dan banyak. Imah terus memerah sehingga tiada setitis pun keluar lagi. Habis tangannya penuh dengan air mani dan ada yang terpancut ke dada dan sedikit ke mukanya. Imah terus ke bilik air dan membersihkan tangan dan bahagian tubuhnya yang terpalik pancutan mani itu. Apabila Imah keluar bilik air Seman dan Muthu masih terlentang di atas guni. “Dah pergi panggil Suki pulak” Arah Imah. Seman dan Muthu turun dari guni perlahan-lahan. Membetulkan pakaian dan keluar ke hadapan kedai. Sebentar kemudian Suki masuk tersengeh. Ketika itu Imah dah pun mengenakan bajunya semula. “Apahal kak?” tanya Suki. Imah menarik tangan Suki masuk ke dalam stor dengan lebih jauh lagi. Dia melolos jeans ketatnya. Melihat Imah membuka seluarnya Suki pun membuka seluarnya. Imah naik ke atas sebuah guni. “Mari jilat akak punya” Tanpa membuang masa Suki menyembamkan mukanya ke cipap Imah. “Emmm pandai pun” suara Imah lembut sambil tangannya menarik kepala Suki. Pada ketika yang sama Suki merocoh balaknya sendiri. Tak sempat sepuluh kali rocoh Suki mula mengangkat mukanya dari cipap Imah. “Oh kak saya tak tahannn” dia memancutkan balaknya ke arah cipap Imah yang masih terkangkang di hadapannya. Cepat-cepat Imah menyelak bajunya agar tidak terkena mani pekat yang sedang memancut. “Pergi minta tisu dengan Muthu kat depan” Suki mengenakan seluarnya dan bergegas ke depan. Beberapa minit kemudian dia masuk dengan sekotak tisu. Setelah membersih diri dengan tisu Imah mengenakan seluarnya semula. Sebelum sempat Imah mengenakan zip Suki bersuara. “Akak boleh saya korek sekali?” Imah cuma senyum. “Em marilah” Imah suka kerana Suki selalu berterus terang. Imah menolak seluarnya turun sedikit. Suki mendekatinya dan meletakkan tapak tangannya ke cipap Imah yang tembam. Perlahan-lahan Suki mencari bukaan cipap itu dan menekan masuk jari hantunya. “Ohhhh” keluh Imah sambil menyelak bajunya untuk mendedahkan buah dadanya. Walau pun dia telah di setubuhi beberapa kali hari ini, nafsunya tetap teransang. “Nah hisap” pintanya untuk Suki memnghisap buah dadanya. Suki menggumuli buah dada yang terhidang untuknya sambil menyorong tarik jarinya ke dalam cipap Imah yang hangat. Imah menahan dirinya dari mengeluarkan suara. Selepas beberapa ketika Imah menolak kepala Suki. “Dah lah tu, nanti kita buat lagi…” Suki menarik jarinya dan terus memasukkannya ke dalam mulut. Imah tersengeh sambil mengenakan seluarnya. “Sedap?” tanya Imah. “Hingga menjilat jari” jawab Suki. Balik ke rumah Imah melihat Atan sudah pun makan makanan yang dihidangkan di atas meja. “Malam ni ada kelas?” tanya Imah. “Ada” jawab Atan pendek sambil meneruskan kerja menulisnya. “Siapa ajar?” “Cikgu Usop” “Apa kata kalau malam nie Atan tak usah pergi ke Sekolah tetapi jemput Cikgu Suzi ke rumah kita untuk belajar bahasa Inggeris” “Emmm Boleh jugak” jawab Atan. Matanya bulat bila disebut Cikgu Suzi. “Sekarang Atan ke rumah Cikgu Suzi dan jemput dia makan malam di rumah kita” Atan terus bangkit dan bersegera ke luar rumah. Imah melihat sekeling rumahnya. Kemas tersusun. “Aku masih surirumah yang baik” fikirnya sambil melangkah ke dapur untuk menyiapkan makanan. Malam nanti ada tamu. Jam 8.00 malam Cikgu Suzi tiba di rumah Atan. Dia mengenakan seluar slack hitam dan blaus nipis berwarna putih. Imah tersenyum menyambut Cikgu Suzi di pintu “ Atan cepat siap cikgu dah datang ni” Imah mempersilakan Cikgu Suzi masuk “Atan tengah mandi” terang Imah kepada Cikgu Suzi. “Tak apalah kak, saya pun tak ada kerja lain malam ni” Imah yang memakai sarong dan kemeja T sahaja memerhati Cikgu Suzi yang pertama kali baru berjumpa secara dekat. Cantik orangnya. Buah dadanya besar walau pun badanya agak rendah sedikit daripada Imah tetapi pada keseluruhannya memang tubuh putih yang ada dihadapannya itu mengiorkan. Patutlah Atan selalu steam bila bersama cikgu Suzi. Atan tersengeh keluar dari bilik air. Badannya yang sasa hanya dibaluti oleh sehelai tuala. Suzi nampak balak Atan berjuntai dalam tuala. Kalau tidak jelas pun dia dapat gambarkan dalam fikirannya. Ketika Atan mendekati pintu biliknya pada ketika itulah pintu hadapan rumah terbuka dan masuk tiga orang bertopeng. Di tangan mereka terhunus pisau yang putih berkilat. Setiap seorang menghampiri setiap penghuni rumah Imah. “Jangan menjerit kalau mahu selamat” arah salah seorang daripada kumpulan tersebut. Lalu mengarahkan ketiga-tiga tewanan mereka ke bilik tidur Imah. Suzi pernah alami peristiwa ini, Imah juga pernah lalui peristiwa ini dan Atan pernah melihat peristiwa ini. Mengingatkan peristiwa ini menyebabkan balak Atan kian mengeras di dalam tuala yang dipakainya. Imah memandu mereka ke dalam bilik “Tolong jangan apa-apakan kami” pinta Imah. Tiba di dalam bilik seorang daripada penceroboh merentap sarong yang dipakai Imah menyebabkan Imah berbogel sebab dia memang tidak memakai seluar dalam. Ketiga tiga mereka duduk di tepi katil mengikut arahan penceroboh. Seorang daripada mereka mendekati Imah dan menyuakan balaknya yang separuh tegang ke mulut Imah. “Hisap!” arahnya. Perlahan-lahan Imah memegang balak yang separuh keras itu merocohnya beberapa kali dan mula menjilat kepala balaknya merah kehitaman itu. “Kamu buka pakaian kamu” Arah yang lain kepada Suzi. Suzi bangkit dan membuka pakaianya satu persatu dengan meninggalkan bra dan panties. Dalam ketakutan itu sempat juga Suzi menjelang ke arah Imah yang mula menghisap balak seorang daripada penceroboh dengan lebih bersungguh lagi. “Semua sekali!” arah penceroboh itu lagi. “Tolonglah bukan depan budak ini…dia pelajar saya” “Ooo Pelajar ya.. mari sini” ditariknya Atan supaya berdiri di hadapan Suzi dan direntapnya tuala Atan. Atan yang melihat kelakuan ibunya makin seronok. Balaknya kian membesar ketika tualanya direntap. “Hisap budak ni punya” Suzi melihat wajah Atan dan melihat wajah orang yang menyuruhnya. “Cepat!!!” Perlahan-lahan Suzi memegang balak Atan yang agak besar berbanding dengan usianya. Selepas merocohnya beberapa kali Suzi mula menghisap balak anak muridnya. “Ohhh” keluh Atan. Suzi memejamkan mata dan mula memperikan tumpuan kepada menghisap balak Atan. Memang lama benar dia tidak memegang balak lelaki sejak dia berpisah dengan teman lelakinya. Atan pula memegang kepala guru bahasa Inggerisnya sambil melihat kesungguhan ibunya mengerjakan balak penceroboh yang hitam berkilat. Suzi merasakan ada orang membuka baju dalamnya. Dia tidak peduli lagi. Apabila seseorang menarik seluar dalamnya dia memberikan kerjasama dengan mengangkat ponggongnya. Apa bila ada jari penceroboh meneroka cipapnya, dia membuka kangkangnya. Matanya sekali sekala menjeling ke atas ke arah Atan yang keenakan dengan ransangan yang diberikannya. Ibu Atan bergerak ke tengah katil dikuti oleh penceroboh yang bersamanya. Suzi melihat ada balak lain di sebelahnya dan dia juga memberikan layanan kepada balak tersebut merocoh dan menghisap. Seorang lagi penceroboh sudah mendekati ibu Atan dengan menyuakan balaknya ke mulut Imah untuk di hisap manakala penceroboh yang awal tadi mula menaiki tubuh Imah dan menyetubuhinya. Pap..pap bunyi nya apabila penceroboh menghenjut Imah. “Ohhh yaaaaa!!!!!” keluh Imah Suzi mula berundur ke tengah katil. Dia menarik tangan Atan. “OK Atan ini rahsia kita bersama” Dia memandu Atan menaiki tubuhnya dan Atan Cuma mengikut. Dia faham yang dia sekarang akan “berseronok” sebagaimana orang tua berseronok. Suzi membetulkan kepala balak Atan dan menyuakan ke mulut cipapnya. “Tekan …Atan tekan sekarang…” Atan melihat bagaimana orang sebelah melakukan ke atas ibunya dan dia pun menekan. “Emmmmhhh yaaaaaaa” Suzi memperluaskan kangkangnya. Atan menekan sampai rapat. Atan dapat merasakan kehangatan dan kelembapan cipap yang diterokai oleh balaknya. Mulutnya mencari buah dada Cikgu Suzi. Dihisap dan diramasnya sambil ponggong terus sahaja mengalun naik dan turun dalam usaha untuk menarik dan menyorong balaknya ke dalam cipap cikgu yang amat diminatinya itu. Tangan Cikgu Suzi membelai belakang dan kepalanya dengan lebut dan penuh kasih sayang. Memang dia telah menyangka dari dulu lagi bahawa balak Atan boleh diharapkan. Cukup untuk memenuhi tentutan nafsunya Dia selalu memerhatikan balak budak ini semasa dia mengajar dalam kelas. Membengkak di kaki seluarnya khususnya apabila dia menggoda dengan skirt pendeknya semasa mengajar. Dalam mengenangkan godaan dan rangsangan yang dibuat oleh Atan semasa dalam kelas tiba-tiba Suzi dikejutkan dengan pergerakan Atan yang tiba-tiba menjadi laju. “Aaaaaaaaahhhhhh auuuuuohhhhhh emmmmmmmm!!!!!!” keluh Atan. Imah Cuma melihat anaknya yang nak klimeks dan takdapat mengawal keadaan lagi. “laju tannnn lajuuuuuuuuuu"jerit Suzi setelah dia sedar yang Atan sudah tidak boleh mengewal diri lagi. Ketika itu dia merasakan yang Atan memancut air mani dengan banyak ke dalam rahim cikgunya. Das demi das demi das. Pada ketika itulah juga Cikgu Suzi mencapai klimeksnya. “Ohhhhhhhhhhh yaaaaaahhhhhhhhhh!!!!!!!!” Dia mengangkat ponggongnya . Tubuhnya kejang. Kepalanya mengeleng ke kiri dan kanan. Imah merasa bangga melihat anaknya mampu memuaskan cikgunya. Kejadian yang berlaku di sebelahnya merangsang nafsunya. Dia menganggukkan kepala kepada Muthu yang sedang menyetubuhinya supaya melajukan pergerakan sebab dia sendiri tiba-tiba menjadi hampir dengan klimeks. Muthu bergerak pantas. Imah menahan. Muthu terus pantas. Imah kemut sambil mengangkat-angkat ponggong. Tiba-tiba “Ahhhhh uhhhhhhhh!!!!!!!!!” Keluh Muthu. “Yaahhhhhhhh” Jerit Imah. Muthu mula pancut. Imah terus mengemut. Memerah sehingga Muthu terkulai di atas dadanya yang berminyak berpeluh. Di sebelah, Atan turun dari katil dan bersandar ke dinding. Seorang dari penceroboh menaiki tubuh Suzi. Dengan sekali tekan sahaja balaknya yang kecil tenggelam ke dalam cipap Suzi yang banjir oleh air mani Atan. Imah menukar kedudukan dengan menonggeng supaya membolehkan Seman merodok cipapnya secara doggie. Muthu juga tersandar di kepala katil. Seperti biasa Suki gelojoh dan tidak dapat mengawal pergerakannya. Hampir sepuluh kali henjut sahaja dia mula memancutkan airmaninya ke dalam cipap Suzi. Suki terkulai di atas dada Suzi. Seman menghayun dengan semangat. Imah menahan sebaik mungkin. Suki bangun dan bersandar di tepi katil. Suzi terus terkangkang membiarkan air mani yang banyak dalam cipapnya meleleh keluar dan membentuk kolam kecil atas tilam. Matanya di pejamkan namun telinganya masih boleh mendengar suara Imah yang mengeluh dan mengerang setiap kali Seman menekan atau menarik balaknya. Tiba-tiba dia merasakan buah dadanya di ramas orang. Dia membuka mata. “Cikgu saya nak macam tu jugak” pinta Atan. Suzi bangun, memegang balak Atang yang kini telah keras semula. Di rocohnya balak itu beberapa kali dan dihisapnya menjadikan balak Atan lebih besar lagi. Seronok rasanya sebab balak Atan boleh keras semula dalam masa kurang dari lima minit. Dia menonggeng di sebelah Imah dan Atan mendatanginya dari belakang. “Emmmmm yahhhhhh henjut Tan henjutttt biar sampai pancut lagiiiiii”. Suara Cikgu Suzi terus memanjang dan Atan terus menghayun. Kali ini Atan menghayun dengan lebih lama lagi sebab dia dah pancut round pertama. Esok hari minggu. Tak sekolah. Ketika Seman capai klimeksnya dan Imah pancut kali kedua, Atan masih belum bersedia untuk pancut. Ketika Imah menghantar ketiga-tiga penceroboh ke pintu. Dia sempat mendengar Suzi menjerit sampai kemuncaknya buat kali kedua juga. “Terima kasih” Bisik Imah. Muthu meramas buah dada Imah. Seman meramas ponggong dan suki seperti biasa menghulurkan jarinya ke dalam cipap Imah yang banjir dengan air mani dan menjoloknya beberapa kali. Kemudian Suki menghisap jarinya. “Sedap?” tanya Imah. “Hingga menjilat jari” gurau Suki. Mereka hilang dalam kegelapan malam. Imah mengunci pintu. Dibahagian dalam pahanya meleleh air mani hingga ke betisnya. Di dalam bilik suara Suzi masih kedengaran “ Emmm lagi Tannnn lajuuu lagiiiiiii” Imah tersenyum. Rancangannya berjaya. Dia melangkah ke bilik air. Mungkin malam ini dia terpaksa tidur di bilik Atan. Biar Cikgu Suzi dengan Atan meneruskan perlawanan mereka sampai mereka tak bermaya lagi. Walau pun sampai pagi. Lagi pun besok hari minggu, mereka tak bersekolah. Biarkan lah mereka…………….

    “Abang…….uuuuuhhhhh!!!!!!” Keluh Imah. Jimie terkulai di atas dadanya. Imah bernafas pendek-pendek. Balak suaminya masih besar terendam di dalam cipapnya yang banjir dengan air mani yang baru dipancut oleh suaminya. Mereka dan bersetubuh 2 kali malam itu dan pastinya Atan anaknya pun dah tidur. Setelah tenaga masing-masing pulih, Jimie bangun bersandar di kepala katil. Di capainya botol air di atas meja kecil dan dituangkan ke dalam gelas. Imah mengambil tuala kecil dan diletakkannya di mulut cipapnya sambil mengesat air mani yang semakin meleleh di atas tilam. Dia dapat merasakan tuala yang ditangannya itu masih lembab oleh air mani yang terdahulu dilapkan pada malam ini. “Abang minta cuti satu minggu dengan Dato’ Tan” sambil minum air. “Dia bagi ke bang?” Tanya Imah sambil turut bersandar di kepala katil. “Hehem!” jawab Jimie pendek. “Eloklah tu sebab Atan pun cuti jegak sekarang ni, bolehlah kita kemana-mana anak beranak” pinta Imah. “Kita balik kampung jumpa abah abang, lama benar rasanya tak jumpa abah dan mama” “Elok juga bang.. sekarang pun musim buah-buahan tentu abah dan mama sibuk di dusun, kita boleh turut bantu mereka….Atan tentu suka….pereksa Atan pun dah habis….bolehlah kita lepak sana lama-lama” “Kalau Imah setuju baguslah, sebab abang nak ke kampung untuk….” Jimie membisikkan sesuatu ke telinga isterinya. “Yang ada ni pun dah cukup besar bang” jawab Imah. “Imah tak suka ke?” Tanya Jimie. Imah Cuma senyum “suka hati abanglah…Imah ikut saja” tangannya mula mengurut balak suaminya. “Abang nak sekali lagi ke?” Imah lihat balak suaminya makin keras. “Sekali sebelum tidur…esok nak bawa kereta jauh” Jimie mula naik ke atas tubuh isterinya. Imah membuka kangkangnya dengan mudah Jimie memasuki tubuhnya. “Ohh tekan banggggg….” Jimie memikirkan tentang kereta yang dia akan pandu esok yang diberikan oleh Datuk Tan bosnya. Kereta syarikat tapi cukuplah tu. Puas dia bekerja dengan majikan yang begitu baik, seronok. Tanpa disedarinya hayunannya makin rancak. Imah mengerang kuat di bawahnya. Imah klimeks rupanya. “Lagi bangggggggg lagiiii bagiii lagiiiiiiiii!!!!!” Malam berlalu dengan suara Imah yang nyaring di selang seli salakan anjang sayup-sayup di hujung taman perumahan mereka. Setelah memanggil beberapa kali Jimie membuat keputusan yang abahnya tidak ada di rumah, Jimie pasti mereka berada di dusun di lereng bukit di tepi sungai. Di sana ada pondok tempat mereka menunggu durian. Abah dan mama pasti di sana. Jimie mendahului diikuti oleh Imah yang berseluar jeans ketat yang lusuh dan Atan dibelakang sekali. Saja Atan di belakang sebab nak tengok ponggong bulat emaknya. Sejak ayahnya balik ni Atan tak dapat merasa lancapan emaknya lagi. Kebetulan Cikgi Suzi juga pergi kursus lebih awal daripada cuti. Kalu tidak pasti dia dapat “berseronok” dengan Cikgu Suzi. Sejak peristiwa dia dan Cikgu Suzi dirumahnya pada malam tu, dia selalu ke rumah Cikgu Suzi mereka terus sahaja melakukan hubungan “berseronok” di rumah cikgu Suzi dari masa ke semasa. Cikgu Suzi selalu jemput dia bertandang ke rumahnya. Kalau pergi dia akan buat dua atau tiga kali sebelum balik ke rumah. Dari jauh Atan telah dapat melihat dangau yang dibuat oleh atoknya di tengah dusun. Lebih kurang 30 meter dari dangau itu mereka berhenti. Ayahnya mengangkat tangan supaya senyap. Imah diam. Atan diam. Dalam kesunyian itu mereka terdengar suara orang mengerang. “Uhhhhh banggggg yah yahhhh ayohhhh bangggg eghhhah!” Mereka melangkah perlajan-lahan. “Laju bang yahhhhh hanyun balak abang yang besar …bagi pada Som bangggggg sikitlat lagiiiiii biar Som pancut sekali lagiiiiii ” Jimie, Imah dan Atan cuba sedaya upaya agar langkah mereka tidak berbunyi. Dangau beratap zing dengan ketinggian lantai dua kaki dari paras bumi dengan dinding paras dada membolehkan orang menjenguk ke dalamnya sambil berdiri ditanah dengan tiada masalah. Atan dapat melihat datuknya berpeluh di atas neneknya. Kedua-duanya tidak berpakaian seurat benang. Tetek neneknya yang bulat itu bergoyang mengikut hayunan datuknya. Imah yang menjenguk dari hujung kaki tersirap darah berahinya apabila melihat dengan tepat balak mertuanya yang jauh lebih besar dari balak Jimie keluar masuk ke dalam cipap ibu mertua tirinya. Ponggong bulat ibu bertuanya yang putih mengayak mengikut ayakan balak bapa mertuanya. Kelihatan lobang anusnya yang sudah basah menaik dan menurun dari pandangannya. “Abang nak pancut sekarang erhhhh!!!” Keluh Pak Dir. “Som punnn kuat sikit lagi…..yahhh sikittttt laggiiiiiiii yahhhhhhhh!!!!!!!!!” Mak mertua Imah menjerit. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan. Matanya pejam. Tanganya mencekam lengan suaminya. “Abang pancutttttt sommmmmmm!!!!!!!!” “Aghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!!” jerit ibu mertua Imah. Pak Dir mengehentak dalam balaknya yang besar ke cipap isterinya. Imah memegang tangan Jimie. Dia juga terangsang dengan perlakuan kedua mertuanya itu. Jimie memeluk erat dari belakang Imah. Imah dapat merasakan balak Jimie keras di lurah bontotnya. Tiba-tiba Atan menepuk tangan. “Yeee Atuk dan nenek berseronok” “Hah!!!” Pak Dir tersentak ke belakang, mencabut balaknya dari cipap isterinya. Mak Som cepat-cepat menutup cipapnya dengan tangan kiri dan buah dadanya dengan tangan kanan. “Huh Atan rupanya, mana ayah dan emak?” Tanya Pak Dir. Imah menutup mulut menahan ketawa. “Hah Imah ..Jimie dah lama kau sampai?” Jimie naik ke atas dangau menghulurkan kain kepada ibu tirinya. Abahnya masih lagi bersandar di dinding. Jimie meramas buah dada Mak Som sambil mengucup dahinya “Mama apa khabar” Tangan Mak Som terus sahaja menuju antara dua paha Jimie. “Imah Jimie kau tengah keras nie” gurau Mak Som “Abang Jimie tu bila dia tak keras mama…bagilah banyak mana pun sekejap-sekejap keras… sekeja-sekejap keras” Imah memegang balak bapak mertuanya. “Mama abah tak keluar habis tadi ni” terang Imah. “Mana nak keluar habis..terkejut beruk aku ditegur oleh Atan tadi” Imah mengurut-urut balak mertuanya. “Kau keluarkan Imah…nanti tersumbat pulak batang sakti abah kau tu” Sambil bangun menyarungkan kain batiknya sambil mencapai baju T yang dihulurkan oleh Atan. Atan sempat menjeling bulu sejemput yang menutupi cipap neneknya di samping lelehan cecair antara dua pahanya. “Hah Atan seronok tengok nenek dengan atuk tadi?” Tanya Mak Som sambil tangannya menarik tangan Atan “Mari nenek check” tangannya terus meraba balak Atan. “Emmmm besar dah cucu kita ni bang” “Dah mahir tu mama, calang-calang orang kalah bawah dada dia” Imah menunduk menjilat air mani yang meleleh perlahan dari kepala balak bapa mertuanya selepas diperahnya dengan tangan. “Emmm ” komennya. Mak Som melangkah turun dari dangau “ Mama nak ke mana tu?” Tanya Jimie “Mama nak ke sungai belakang tu…melekit mama ni…mama nak mandi biar segar sikit badan” “Atan nak ikut mama” pinta Atan. “Mari lah” Mak Som menarik tangan Atan sambil berjalan ke belakang dangau. Imah mula seronok menghisap balak besar mertuanya. “Besarnya bah” komen Imah. “Kau Jimie bila nak mula baiki saiz anu kau tu?” “Itu lah bah, saya balik ni nak buat itu lah” “Kau tahu yang kena pertaruhkan isteri kau pada Tok Cu Toh.” Hurai Pak Dir kepada anaknya. “Abah dulu pertaruhkan mama ke pada Tok Cu Toh tu?” “ Macam tu lah gayanya” Jawab Pak Dir “ Errr Imah ni dah sedia ke untuk tu?” sambung Pak Dir lagi. Balaknya dah cukup keras sekarang untuk pusingan seterusnya hasil dari hisapan Imah. “Imah!” seru Jimie. “Apa bang?” Tanya Imah melepaskan balak mertuanya dari mulutnya. “Abang rasa abah dah sedia tu, buka seluar sekarang” Imah berdiri dan membuka seluar jean ketatnya dan terus membuka seluruh pakaiannya tanpa di suruh lagi. Kemudian dia terus terlentang dan membuka kangkangnya bersedia. “Abah..apa lagi Imah dah sedia tu” “Abah pun dah sedia ni” Jawab Pak Dir mula merangkak ke atas tubuh menantunya. Dia tunduk menghisap buah dada Imah yang tegang dan bulat. Jarinya mencucuk cipap Imah beberapa kali dan jelas Imah sudah pun berair dan cukup bersedia untuk menerima balaknya. “Ughhh!!! Besarnya bah” dia mengangkat ponggongnya menyuakan mulut cipapnya untuk memudahkan kemasukan balak mertuanya. “Abah tekan habis ….Imah tahan nie” Pak Dir harus berbangga sebab mendapat menantu seperti Imah. Cantik. Montok Gebu dan emmm ketat pulak tu. Pak Dir menghayun. Imah menahan. Dia dapat merasakan balak mertuanya yang besar agak luar biasa, besar dari balak Kutty dan sama besar dengan balak Cikgu Sarvan. Sama besar dengan balak Pak Dol penghulu kampung ibunya. Lebih kurang lah tu. “Abang tak apa ?” Tanya Imah pada Jimie yang sedari tadi hanya duduk disebelahnya. “Abang nak cari mama” Jimie terus bangun. Setelah Jimie berlalu Imah bangun bertongkatkan siku. Melihat balak mertuanya yang sedang keluar masuk cipapnya. Imah menggigit bibir. “Ohhhh abah, Imah nak pancut nie” nafasnya deras. Imah terlentang semula. Menyerahkan dirinya kepada nikmat yang kian menguasai tubuhnya. “Laju bah…laju lagiiii” “Cepat benar Imah pancut” komen bapa mertuanya. “Balak abah besar benar, tak tahan Imah….Ooohhhhh ye bah Imah pancuttttttttttt nieeeee” Muka Imah yang putih kelihatan merah di sinar cahaya petang. Pak Dir seronok tengok muka perempuan merah begitu apabila mereka pancut. Pak Dir meneruskan menutuh menantunya. Walau pun usianya sudah menjangkau enam puluhan tetapi kegagahannya tetap tidak pernah luntur, apatah lagi selepas dia baiki balaknya dengan Tok Cu Toh di atas bukit sana. Maklumlah selepas beristeri muda dengan Kalthom dia perlu pastikan yang isterinya itu sentiasa mendapat bekalan yang lebih dari cukup. “Yahooo” Atan terjun berbogel, neneknya pun berbogel. “Tak ada siapa sampai ke sini” jelas Mama Som. Air dingin menyejukkan badan dan menyegarkan setelah penat dalam kereta dan berjalan pulak ke dalam dusun. “Mama… seronokan mandi sungai?” tanya Atan. “Tentu seronok terutama kalau cuaca panas begini” Atan berenang mendapatkan Mama Som. Matanya tertumpu kepada buah dada nenek tirinya yang putih dan nampak pejal dalam air yang dingin. “Atan nak hisap?” tanya Mama Som. “Nak” Jawab Atan rengkas dan terus sahaja memeluk Mama Som serta menghisap tetek yang menjadi perhatian sejak tadi lagi. “Ohhh emmmm….. Hisap lagi” Pinta Mama Som. Tangannya mula memegang balak Atan yang kian mengeras. Tangan Atan juga mula meraba celah kangkang nenek tirinya di bawah air. Mama Som membuka kangkangnya sedikit supaya membolehkan Atan menjalankan tugasnya. Selang beberapa ketika Mama Som mula tidak tahan dengan tindak balas Atan terhadap tubuhnya. “Ohhh pandai cucu mama” Keluhnya. Jimie berjalan ke sungai yang mengambil masa beberapa minit saja tu. Dilihat di dalam air Atan anaknya sedang menggomoli ibu tirinya. Dia turut membuka pakaian dan terjun ke dalam sungai. “Boleh ayah joint?” tanya tanya Jimie Atan cuma gelak “Ayah kena tanya mama” “Dengan lelaki yang tampan belaka siapalah yang nak menolak” Tangannya yang sebelah lagi turut mencari balak Jimie dan memegangnya. Sekarang kedua-dua tangannya membelai dua balak yang berlainan. Jimie dan Atan terus menerus menggumuli tubuhnya. “Dah mama tak tahan lagi, mama nak balak kau orang sekarang” dengan itu Mama Som melangkah ke tebing pasir yang putih. “Jimie terlentang” Arah Mama Som. Jimie ikut arahan. “Jimie nak depan ke belakang?” “Belakang ” Dengan itu Mama Som menghulurkan bontotnya untuk dijilat oleh Jimie. “Basahkan dulu, biar licin sikit” Jimie mula menjilat. Tangannya menguak daging ponggong yang gebu lalu dihulurkan lidahnya ke lubang dubur ibu tirinya. Setelah pasti licin Mama Som mula memasukkan balak Jimie yang keras ke dalam duburnya. Payah juga mulanya tetapi dengan pengalaman Mama Som membolehkan balak Jimie masuk juga ke dalam rongga duburnya yang ketat. Jimie menggigit bibir. “Ketatnya mama” “Jimie kawal jangan pancut dulu” lalu dia baring terlentang di atas badan Jimie. Atan dapat melihat balak ayahnya tenggelam dalam dubur neneknya “OK Tan sekarang Atan pulak masukkan dari depan” Atan cepat melutut. Mama Som membuka bibir cipapnya dan Atan menyuakan balaknya yang keras bagai paku di dinding tu. Sekali tekan saja zuppp terus tenggelam habis. “OK sekarang setiap orang bekerja” Arah Nenek Som. Imah menghenjut. Bapa mertuanya duduk di bawah pula. Sekali sekala dapat memerintah seronok juga fikir Imah. Balak mertuanya habis ditelannya. Ditarik keluar dan ditekan masuk. Laju dan perlahan. Dalam atau cetak. “Abah lambat lagi?” tanya Imah yang dah pancut tiga kali. “Imah penat?” tanya mertuanya. “Abah buat dari belakang pulak, biar Imah nonggeng” Imah turun dan menonggeng. Mertuanya bangun mengambil tempat di belakang dan terus merodok balaknya ke dalam cipap yang masih ternganga. “Kuatnya Imah kemuttt” keluh mertuanya. “Imah nak pancut sekali lagi nieeee” “Abah nak pancutttttttttt uahhh uahhhhh!!!!” Pak Dir pancut dalam rahim menantunya. Imah tertiarap di atas tikar. Pak Dir memeluk tubuh montok menantunya dari belakang. “Boleh tahan jugak menantu abah ni” “Nasib Imah..dapat mertua ganas” Imah membelai tangan yang memeluknya. “Abang! abang” terdengar suara Mama Som. Imah tersedar, dia merasa balak mertuanya tercabut dari cipapnya. Rupanya dia tertidur dalam pelukan mertuanya. “Imah bangun sayang…kita balik rumah nanti gelap pulak” kejut Mama Som Imah bangun dan melihat Mama Som disebelahnya. Pak Dir sedang menyarung seleluar treknya. “Imah tertidur mama” sambil menyarungkan seluar jeannya “Mana Atan dan Abang Jimie?” “Mereka sedang memungut buah durian sana tu..nanti taukeh Ah Chong dari bandar datang dak angkut buah ke bandar” Hurai Mama Som. Pak Dir turun ke bawah turut memungut buah bersama anak dan cucunya. “Jom mama” Ajak Imah sambil turun dari dangau. Ketika itu dia merasa yang air mani keluar dari cipapnya membasahi kangkang seluar. “Ohhh mama, Imah lupa nak kesat dulu, abah pun pancut banyak dalam Imah” Mama Som menelek kangkang menantunya. “Sikit saja tu lagi pun hari makin gelap nie..abah kalau pancut memang banyak” “Apa khabar Mama Som” “Ha AhChong, kau baru sampai?” “Biasalah Mama..banyak buah hari ini?” “Tu dia orang sedang kutip” “Ni siapa mama?” “Ni menantu aku, Imah isteri Jimie” Ah Chong melihat Imah dari hujung rambut sampai hujung kaki terutama celah kangkangnya yang jelas basah. “Apa khabar..saya Ah Chong” “Baik” berjabat tangan. Jari Ah Chong menggatal mengagaru ketika besalam. Mama Som berlalu mendapatkan Pak Dir. Imah duduk di pinggir dangau. Ah Chong bersandar di dinding. “Cik Imah banyak seksi ooo” “Kamu ni Ah Chong, jangan nak mengarutlah” “Betul saya punya balak manyak keras dengan tengok Cik Imah punya body” Tangan Imah cepat meraba balak Ah Chong, keras melintang. “Emmm” komen Imah. “Saya mahu pakai Cik Imah boleh ka?” “Nanti laki aku marah lah Ah Chong” “Satu kali saja cukuplah Cik Imah ..saya bayar punya” “Berapa?” “Satu ratus” Imah menjuehkan mulutnya. “Dua ratus” Imah mengelengkan kepala “Tiga” “Tak nak lah Ah Chong” “Lima ratus!” “Nantilah aku fikirkan..kalau jadi aku beritahu” Tangan Imah meramas balak Ah Chong dua tiga kali. Ah Chong pun sempat meramas ponggong Imah yang bulat dan gebu.. Imah berlalu mendapatkan Jimie yang sedang memungut buah ditengah dusun. Dari jauh Mama Som melihat telatah Ah Chong dan Imah. Dia tahu pastinya Ah Chong menawarkan untuk menggunakan tubuh Imah. Dia pun sudah dua tiga kali digunakan oleh Ah Chong dengan bayaran tertentu. Dia perlu cakap dengan Imah mengenai soal ini. Soal bayaran.. Lepas sarapan Imah bermenung di beranda dapur sambil melihat ayam dan itik memagut padi yang ditaburkan oleh Mama Som. Fikirannya melayang mengenai tawaran Taukeh Ah Chong semalam. Tawaran untuk mengenakan bayaran untuk melayan lelaki. Menyundallah tu. “Apahal yang Imah menung saja, mama nampak” Tegur Mama. “Tak ada apa Ma” jawab Imah. “Bertengkar dengan Jimie ?” Tanyanya sambil membasuh tangan. “Mana ada” “Hah Jimie mana?” “Ada kat luar tu dengan Abah..buat rancangan nak ke bukit”. “Imah tak suka ke Jimie nak ke bukit tu?” “Bukan tu..Imah tak kesah… Imah boleh ikut” “Habis Imah menung ni kenapa…mari beritahu mama..mungkin mama boleh tolong” tangannya menarik tangan Imah ke meja makan. “Fasal Ah Chong semalam” Mama Som tersengeh. “Emmm dia ajak Imah main ke?” “Mana mama tahu?” “Alah mama dah biasa dengan perangainya tu” “Mama biasa main dengan dia eh?” tanya Imah sambil tersengeh. Mama Som juga turut tersenyum.“Berapa dia tawar?” tanya Mama Som. Imah angkat lima jari. “Em..boleh lah tu” jawab mama berpuas hati dengan harga yang ditawarkan oleh Ah Chong kepada Imah. “Imah nak ke?” Tanya Mama lagi. “Entah lah ma, Imah pun tak tahu, nanti apa pulak kata Abang Jimie, Imah tak penah buat kerja macam ni, jual tubuh, buat biasa adalah tapi tak pernah pulak kenakan harga..” “Imah cuba dulu..nanti mungkin Imah suka pulak” “Mama biasa buat ke ni?” “Adalah sekali sekala ketika abah tak ada” “Abah tak tahu ke ma?” tanya Imah lagi. “Mama rasa abah tahu tapi buat tak kesah, dia anggap itu hiburan buat mama” “Mana mama tahu yang abah tahu?” “Satu hari tu, Ah Chong bawak kawan, dia kata abang angkatnya. Abah masa tu, pergi kebun” Imah mendengar dengan penuh minat. “Hari sebelum tu mama dan Ah Chong dah pakat, jadi mama tak ikut abah ke kebun. Tepat pada masanya Ah Chong datang dengan kawannya. Mama tak seronok juga sebab Ah Chong tak pernah bawa kawan. Mama pun tahu masa menjadi suntuk kalau kawan dia ikut sama tapi Ah Chong pujuk juga mama agar mama melayan mereka berdua dengan bayaran sekali ganda.” “Habis tu mama layan mereka?” tanya Imah. “Ah Chong bijak memujuk, dia kata sekejap pun tak apa dan dia terus menghulurkan bayaran. Dia kata kawan dia nak merasa orang melayu punya yang bersih di kampung. Banyak melayu di bandar yang manjadi pelacur tetapi mereka sudah tak bersih lagi, banyak penyakit, bahaya” Imah terus mendengar, cerita ni makin seronok pulak. “Habis mama setuju?” Imah menjadi tak sabar. “Mama terima juga akhirnya” “Mereka buat dua-dua serentak?” “Tak, satu-satu” “Cerita lagi ma” pinta Imah. “Mama tanya siapa dulu? Ah Chong jawab kawan dia dulu” “Mama buat kat mana?” Rasa ingin tahu Imah berterusan. “Dalam bilik yang kau orang tidur tulah, segan jugak mama nak bawak masuk bilik tidur kami, rasa bersalah pulak dengan abah sebab dia tak tahu” Imah rasa terangsang, cipapnya rasa berdenyut mendengar cerita mertuanya tu. “Lama tak ma orang tu buat?” tanya Imah. “Memandangkan masa tak banyak, kami tak ada main-main, tapi apabila mama bogel sahaja, orang tu terus sahaja terkam mama. Dia jilat mama sampai mama rasa nak terpancut. Mama tanya dia suka ke jilat tu. Dia kata lama dah dia nak jilat melayu punya tapi tak berani. Mama tanya sedap ke? dia jawab sedap rasa bersih. Lepas puas dia menjilat dia terus sahaja naik atas mama dan henjut mama” “Besar tak ma anunya tu?” “Taklah besar mana..Jimie punya lagi besar” “Lama tak ma?” “Taklah lama sangat, dia henjut lebih kurang lima minit kemudian dia minta mama nonggeng. Mama ikut sajalah. Dia jilat bontot mama beberapa kali sebelum sambung henjut mama” “Ikut bontot ma?” “Tak eh… ikut biasa” “Lama mana pulak ma?” “Itu pun lebih kurang lima minit kemudian dia pancut…banyak juga” “Kalau gitu taklah lama sangat ma” “Memang tak lama, tetapi selepas Ah Chong buat dengan mama, dia minta sekali lagi” “Ah Chong kuat tak ma?” “Ah Chong? emm taklah kuat mana tapi mama sempat pancut sekali dengannya” “Dengan orang tadi mama tak sempat pancut?” “Tak, tapi round kedua mama sepat pancut dua kali..dia main lama selepas dia pancut kali pertama” “Habis macam mana pulak abah tahu yang mama buat dengan Ah Chong” “Petang tu selepas Ah Chong balik, abah balik dengan sebakul buah rambutan. Mama pun hairan sebab masa abah pergi dia tidak bawa bakul tu bersama, tetapi masa dia balik dia bawa bakul pulak. Abah cakap kat mama, tadi dia balik ambil bakul dia nampak lori Ah Chong kat tangga. Dia dengar suara mama berseronok tapi tak apalah buat hiburan katanya.” “seronok juga ye ma?” Tanya Imah “Seronok tu memang seronok tapi malam tu Abah henjut mama sampai lima kali. Mama rasa macam nak pengsan.” “Abah marah ke tu” “Tidak, abah lepas gian” terdengar suara Pak Dir di pintu dapur. Mama cuma tergelak. “Mama pergi ajak Jimi dan Atan masuk ke dalam, dia orang kata nak sambung kerja semalam di tepi sungai” Mama Som bangun mencium dahi Imah lalu berbisak “Abah nak Imah sekali lagi lah tu” “Imah tahu ma..kami pun bukan selalu balik kampung ni” balas Imah. Mama Som berlalu. Pak Dir duduk di meja makan. Imah bangun “Abah nak air?” “Boleh jugak, buatkan abah kopi” Imah membancuh kopi untuk mertuanya. “Rancak benar Imah dan mama bercerita tadi?” tanya Pak Dir. “Saja Bah..cerita orang perempuan..lagi pun lama jugak kami tak balik kampung banyaklah boleh kami ceritakan” Sambil Imah menghidang kopi. “Em sedap kopi ni macam mama buat jugak” Usik Pak Dir. “Anak menantu Bah, kalau tak dapat ikut ibu mertua nak ikut sapa lagi” Imah menuangkan secawan untuk dirinya sendiri. “Emmmmm yeahhhh” suara Mama Som dari dalam bilik. “Mama dah kenalah tu.” komen Pak Dir “Atan tekan sekarang..yeahhh tekan dalam-dalam…henjut bontot nenek niee ouuuuhhhh!!!!!” suara mama Som lagi. “Ketat nya nekkkk!!!” kedengaran suara Atan Bunyi Oh dan Ah berterusan dari dalam bilik dengan bunyi henyakan katil. “Boleh tahan juga Atan tu ye” komen Pak Dir. “Macam atuknya juga lah tu” Gurau Imah. Sesudah minum Pak Dir mengajak Imah turun ke tanah. Imah memakai sarong dan baju T tanpa lengan itu mengikut saja. Mereka meninggalkan Mama Som, Atan dan Jimie dengan kemeriahan mereka yang tersendiri. “Kita nak ke mana bah” “Marilah ikut abah, kita tengok sesuatu yang special dalam kampung ni” Mereka telah berjalan hampir dua puluh minit meredah hutan. Badan Imah berpeluh. Bajunya basah di bahagian dada dan belakang. Jelas kelihatan puting teteknya dan sebahagian buah dadanya yang melekat pada baju yang nipis. Banyak yang dibualkan oleh Pak Dir dengan Imah terutamanya kesediaan Imah untuk membantu merawat Jimie membaiki balaknya yang hendak dibesarkan dengan Tok Cu Toh. “Berapa hari Abang Jimie kena rawat di sana tu?” tanya Imah. sambil mengesat peluh di dahinya dengan bajunya. “Biasanya tiga hari” “Habis apa yang Imah kena buat bah?” tanya Imah lagi. “Imah kena jadi isteri Tok Cu Toh selama tu” “Isteri?” “Ye lah, Imah kena masak, sediakan makan minum untuk TokCu Toh dan juga Jimie” “Imah kena tidur dengan dia ke bah?” “Gitulah syaratnya” “Mama dulu kena gitu ke bah?” tanya Imah lagi “Mama pun kena gitu jugalah dan Abah pun kena terima kalau mama nak buat dengan orang selepas pada tu” “Abah tahu ke mama buat dengan Ah Chong?” “Tahu..” jawabnya rengkas. “Patutlah abah tak marah sebab syarat perubatan abah. Mama tahu ke syarat ni?” “Emm dia tak tahu” “Kalau gitu Abang Jimie takleh marahlah kalau Imah nak buat dengan sapa-sapa saja?” Hutan semakin tebal, matahari panas makin redup dek rimbunan pokok besar. Dari celah-celah pokok kelihatan dua orang lelaki dari arah yang berbeza tetapi menju lalun yang sama. “Pak Dir” tegur mereka “Em Rambai , Suji kau pun ada sama” Tegur Pak Dir. “Ni sapa ni Pak Dir” Tanya Rambai sambil matanya merenung tubuh Imah ke atas dan ke bawah. “Menantu aku” Jawab Pak Dir jalan bersama. Tentu Imah di belakang Pak Dir dan dikuti oleh Rambai dan Suji. Imah merasakan pahanya bergetah sebab berjalan jauh dalam cuaca yang semakin hangat. Menyesal juga dia sebab tidak memakai seluar dan baju dalam. Tak sangka pulak yang mertuanya akan membawanya berlajan begini jauh. Tiba-tiba mereka berhadapan dengan sebuah anak sungai. Airnya sangat jernih. Pak Dir berhenti seketika. “Emm dalam pulak air ni hari ni” Sungut Pak Dir. “Malam tadi hujan ka hulu sana tu” sahut Suji. ‘Paras pinggang je Pak Dir” Sambung Rambai. Tiba-tiba mereka berdua membuka seluar masing-masing. Memang mereka tak berbaju dengan kulit yang hitam pekat. Mereka cuma meloloskan seluar sahaja. Imah lihat mereka memang tidak berseluar dalam. Dalam hati Imah rasa nak tergelak sebab bukannya dia seorang saja yang tidak berseluar dalam. Imah lihat balak dia orang separuh tegang, berjuntai panjang dan besar. Hitam berkilat. “Kau orang lintas dulu” Arah Pak Dir. Pak Dir duduk bersandar di sebatang pokok besar di tepi sungai. Menyalakan rokok daunnya. Memerhati lelaki berdua tu melintas. Memang air hanya paras pinggang. “Imah boleh melintas air tu?” Tanya Pak Dir. “Boleh Bah” Jawab Imah. “Nak buka baju atau tidak ni” Tanya Pak Dir lagi. “Imah buka kain sajalah Bah. Air tu tak dalam sangat” “Elok jugak tu nanti tak lah Imah duduk dalam kain basah” dengan itu Pak Dir membuka seluarnya. Berjuntailah balaknya yang besar panjang. “Orang sini anu mereka besar-besar belaka ke bah” “Tu kerja Tok Cu Toh lah tu” “Oooo” Imah juga melepaskan ikatan kainnya. Menyerlahkan tubuh putih dan montok . Pak Dir merenung tubuh menantunya tu dengan ghairah. Balaknya mengembang sedikit. Imah sempat memerhatikan perkembangan balak mertuanya itu. “Bangun dia bah?” Gurau Imah. “Emmm patut kita selesai dulu di rumah tadi” jawab Pak Dir “Abah nak ke? Kita buat kat belakang pokok tu” cadang Imah. “Tu dia orang dok tunggu, nanti tak sempat pulak nak tengok pertunjukan tu.” “Pertunjukan apa ni bah?” “Nantilah Imah tengok” Pak Dir melangkah masuk ke sungai. Imah ikut dari belakang. Terasa sejuk air menyentuh kulitnya sedikit demi sedikit.. Segar rasa badan apa bila masuk air yang dingin begini. Terasa ingin sekali ia untuk terus mandi sahaja, Sampai di tengah sungai Imah membuka bajunya “Bah” Dia memanggil Pak Dir. Pak Dir berpaling melihat Imah yang terlanjang bulat dengan buah dadanya bulat dan tegak. Imah mengangkat pakaiannya tinggi dan merendahkan badannya hingga tenggelam seluruh tubuh kecuali tangannya yang memegang pakaian. Pak Dir menanti menantunya timbul kemudian dia terus berjalan mengharungi sungai . Imah mengikutinya dari belakang. Hampir sampai di seberang Imah mengenakan bajunya. Tubuh basah menyebabkan baju itu terus melekat pada badan Imah. Rambai dan Suji terus memerhati tubuh Imah dari masa menyeberang lagi. Imah perasan yang empat mata tu terus tertumpu ke arah tubuhnya tetapi dia buat tak tahu saja. Selepas mengikat kain mereka teruskan perjalanan. Turun disebalik tebing kelihatan sebuah rumah atap rumbia yang kecil sahaja. “Kita dah sampai” Kata Pak Dir. Imah melihat sekeliling, selain rumah atap rumbia tu nampaknya tidak ada lagi yang menarik kecuali kandang lembu dan sedikit kebun sayur dan jagong. Mereka berempat menuruni tebing ke arah rumah tersebut. Di hadapan rumah kelihatan seorang lelaki sedang membelah kayu. Sasa tubuhnya. Dia hanya berseluar pendek. Orang itu berhenti dari kerjanya dan datang mendapatkan Pak Dir dan yang lain. Sampai pada Imah orang tu berdiri dan perhati ke atas dan ke bawah kemudian dia berjalan dapatkan Pak Dir semula. Mereka berbincang seketika. Ada kala Pak Dir mengeleng kepala, ada kala orang tu yang mengeleng kepala. Rambai dan Suji terus sahaja mencari bangku yang dibuat dari buluh di anjung rumah dan duduk. Imah pula duduk di atas tangga hampir dengan mereka. “Mereka bincang fasal apa tu” Tanya Imah. “Bayaran pertunjukanlah tu” jawab Rambai. “Petunjukan apa?” “Ini pertunjukan special cikk, nanti cik tengok” sambung Rambai lagi. Suji cuma tersengeh. Kemudian Pak Dir datang mendapatkan Imah. “Apa hal Bah?” Tanya Imah. “ Susah sikit hari ini.. kalau nak tengok pertunjukan itu” “Kenapa bah?” Tanya Imah lagi. “Biasanya kami bayar, RM50 seorang tapi hari ini dia tak nak pulak” “Kenapa?” Tanya Imah lagi. “Dia nak main dengan Imah dulu” bisik Pak Dir. Merah padam muka Imah. Dalam pada itu kelihatan tersembul perempuan agak rendah dari Imah membimbit sebaldi air dari sungai. Tubuhnya agak montok, buah dadanya berisi, ponggong bulat dan cuma memakai sehelai kain batik lusuh yang basah kuyup. Imah memerhati lelaki tuan rumah tu.Berkulit cerah macam orang Cina tetapi berambut kerinting halus macam orang Negro. “Dia nak main dengan Imah?“Pak Dir menganggukkan kepalanya. "Abah..apa specialnya pertunjukan ni?” “Imah nampak perempuan tu?” Imah menganggukkan kepala. “Dia main dengan binatang” Bisik Pak Dir lagi. “Oooo” Imah tak dapat banyangkan bagaimana tetapi matanya bulat sambil tersenyum. Ini dia mesti tengok. Sekali lagi Imah menoleh ke arah lelaki tuan rumah yang sedang menanti. Nampak lebih tampan lagi daripada Muthu di perumahannya. “Bolehlah bah” tersembul jawapan Imah. Pak Dir mengangguk kepala kepada lelaki berkenaan. Kemudian semua masuk ke dalam rumah. Isteri orang tu duduk sahaja dekat pintu dapur. Dalam rumah cuma ada satu pelantaian dan satu medan sebagai ruang tamu. Semua bersila di atas tanah di medan berkenaan yang di alas dengan daun-daun rimbia yang di anyam. Imah bertimpuh di sebelah Pak Dir. Rambai dan Suji menyeluk poket masing-masing dan mengeluarkan duit lalu dihulurkan kepada tuan rumah. Pak Dir berbisik sesuatu kepada Imah. Semua mata tertumpu kepada Imah yang bangun berdiri dan berjalan ke tengah ruang. Tuan Rumah menyerahkan wang kepada isterinya yang menyimpannya di celah dinding di belakangnya. Imah berdiri di tengah ruang, memandang kepada pak Dir yang bersandar ke dinding. Pak Dir nampaknya memberi isyarat kepada Imah dengan itu Imah membuka bajunya lalu dicampakkan ke tepi. Terserlah buah dada Imah yang bulat membusut. Rambai dan Suji melopong tetapi tidak berganjak dari tempat duduk masing-masing Imah berpaling ke arah tuan rumah dan didapatinya tuan rumah juga telah terlanjang bulat. Seluar pendeknya bulat di sebelah isterinya. “Ohhhhh!!” Keluh Imah melihat balak tuan rumah yang masih belum dikenali namanya itu. Balak yang besar dan panjang itu nampaknya menegang ke hadapan teranguk-angguk kepala yang berkilat. Tuan rumah mengenggam pangkal balaknya dan mengosoknya beberapa kali menyebabkan balaknya mendongak ke atas keras macam batang kayu. Dia melangkah mendapatkan Imah ditengah gelanggang. Imah membuka ikatan kainnya dengan matanya tidak berkelip melihat balak yang makin hampir dengannya. Terdengar bunyi berdesit dari mulut penontonnya dan Imah tidak peduli lagi. Fikiran dan tumpuannya hanya kepada balak yang kini dalam capaiannya. Dia menggengam balak tuan rumah dan berpaling ke arah bapa mertuanya. Sekali lagi Pak Dir menganggukkan kepala. Imah melutut dan diikuti oleh tuan rumah yang menolak Imah untuk berbaring perlahan-lahan. Imah tidak mengharapkan sabarang ransangan sebelum bersetubuh dan agak terkejut juga apabila tuan rumah mula menunduk antara dua pahanya dan menjilat cipapnya. “Ohhhh emmmm” Keluh Imah. Tangannya memegang kepala tuan rumah yang terus menjilat dan menghisap kelentiknya. Dari penjuru mata dia melihat dua orang tetamu sedang merocoh balak besar, panjang dan hitam masing-masing dengan seluar mereka terlondeh sampai ke lutut. Tiba-tiba dia merasakan dirinya kian ghairah dan seronok. Mukanya yang putih kelihatan merah dan basah berpeluh. Rambutnya tidak menentu lagi. Hampir dua puluh minit dia terlentang dan terkangkang dihenjut oleh tuan rumah dengan balaknya yang luar biasa panjang dan besarnya. “Oughhhh!!!!!! Oughhhhhh emmmmmmhhhhh!!!!” suaranya terus meninggi. Dia dah klimeks dan klimeks lagi. Pak Dir cuma melihat dengan keghairahan terhadap menantunya yang sedang digumuli oleh tuan rumah. Dia juga meloloskan seluar treknya dan dikeluarkan balaknya yang tidak kurang hebatnya. Apabila Imah dibalikkan untuk disetubuhi secara menyereng kelihatan belakang dan ponggongnya kemerahan berbalam berbekas anyaman rumbia yang menjadi alas perjuangan mereka. Orang itu mengangkat paha kanan Imah tinggi sedang Imah mengereng ke kiri. Balak yang besar itu terus sahja menerjah cipapnya dari belakangnya. Ponggong Imah yang bulat dapat merasai bulu lebat yang tidak terurus yang menutupi ari-ari serta bawah perut tuan rumah. Tangannya yang kasar dan keras memegang memeluk Imah dari bawah kepala melalui atas bahu kiri dan terus sahaja meramas buah dada Imah sebelah kanan. Tangan kiri Imah bermain dengan kelentitnya untuk merangsang lagi persetubuhan yang sedang dinikmatinya sekarang, manakala sebelah tangan lagi digunakan untuk memaut ponggong orang itu untuk terus menghayun, menjolok balaknya ke dalam tubuh Imah. Dalam kepayahan sempat Imah melihat Rambai dan Suji terus melancap di hadapannya. Balak mereka yang besar, panjang dan hitam itu kelihatan berkilat basah keras mencanak ke atas melangkaui pusat masing-masing. Di hujung kakinya kelihatan Pak Dir , bapa mertuanya juga mengurut balaknya yang besar panjang. Memang hari ini nasibnya dikelilingi oleh balak yang besar panjang belaka. Orang yang menyetubuhinya mula berhenti, sekali lagi Imah ditelentangkan. Ketika perubahan ini sempat Imah melihat isteri tuan rumah yang sudah tidak berbaju lagi, kainnya terbuka duduk bersandar ke dinding rumah dengan kakinya sedikit terkangkang. sebelah tangannya sedang membelai buah dada dan sebelah lagi sedang membelai cipapnya yang berbulu hitam. Tuan rumah menaiki tubuh Imah sekali lagi. Dia menekan balaknya terus rapat ke dalam menghentak mulut rahim Imah yang keras dan licin di dalam vagina. Cipap Imah yang licin tidak lagi memberikan sebarang rintangan kecuali kelicinan, kehangatan dan kemutan yang meramas batang balak dari masa ke semasa. Tuan rumah menghayun laju. Imah tahu yang orang yang menyetubuhinya itu mahu klimeks. Imah mengayak ponggongnya memberikan ransangan. Dia juga kian hampir dengan klimeks untuk kali ke….. entah dia pun tak terbilang lagi. “Yeaaahhhhh emmm m bagiii lagiiii…emmmmhhhh, kuat lagiii yeah kuaaaaaattttt!!!!!” jerit Imah. Kepalanya terangkat-angkat berselang seli dengan dadanya. Dia klimeks sekali lagi dan tuan rumah juga klimeks dengan memancut banyak ke dalam rahim Imah Das demi das, panas dan melimpah. Imah semput nafas, Tangannya terkulai mendepang kiri dan kanan. Tuan rumah juga terkulai ditertiarap di atas tubuh Imah. ponggongnya masih lagi menghenjut perlahan-lahan melepaskan pancutannya yang terakhir ke dalam rahim Imah. Imah cuma menahan dengan mengangkang. Tidak larat untuk Imah untuk menolak lelaki berkenaan lalu terus dibiarkan balak besarnya berendam sehingga beberapa minit. Imah dapat merasakan balak yang kian mengecil dan orang itu pun menarik balaknya keluar. Imah dapat merasakan udara menerjah masuk menyentuh mulut cipapnya yang masih lagi ternganga dan melelehkan air mani. Perlahan-lahan Imah bangkit dan mendekati Pak Dir lalu memeluk Pak Dir. Pak Dir memeluk menantunya dengan penuh mesra. Tangannya membelai rambut Imah dan mencium dahi Imah. “Imah tak apa-apa?” tanya Pak Dir. “Emmmm Abah peluk Imah” Pinta Imah. Kepalanya disandarkan ke dada Pak Dir. Tangannya memeluk pinggang mertuanya dan sebelah lagi terus memegang balak mertuanya yang menjulur ke lantai. Air mani yang ada dalam cipapnya terus meleleh ke atas daun rumbia di bawah ponggongnya. Tuan rumah mendekati Imah. Balaknya masih lagi basah berkilat dengan palitan air mani mereka berdua. Dia menghulurkan dua batang lidi kepada Imah. “Cabut satu” pintanya. Imah melihat pada pak Dir. Pak Dir mengangukkan kepalanya. Imah mencabut lalu diberikan semula kepada tuan rumah. Tuan rumah mengukur antara lidi yang dicabut dengan lidi yang masih berada di tangannya. Cabutan Imah lebih panjang. “Apa tu bah?” tanya Imah. “Pilihan antara kambing dan ” terang Pak Dir. Kelihatan isteri tuan rumah bangun dan menaggalkan terus kainnya. Bulunya hitam menutupi cipapnya dan buah dadanya yang bulat berenjut apabila dia melangkah ke tangah gelanggang. Suaminya melangkah keluar melalui pintu dapur. Perempuan itu mendekati Rambai. Tangannya membelai balak Rambai yang tegang beberapa kali kemudian dia mengangkang di atas riba rambai dan memasukkan balak Rambai ke dalam cipapnya. Di henjutnya beberapa kali kemudian dia mencabutnya. Rambai mengeluh. Perkara yang sama juga dibuat kepada Suji. Suji juga mengeluh apabila cipap perempuan itu terangkat dari balaknya. Imah terus memerhati. Pertunjukan ini kian menarik. Perempuan tersebut buat perkara yang sama kepada Pak Dir. Imah yang memegang balak mertuanya dari tadi membantu memasukkan balak mertuanya ke dalam cipap isteri tuan rumah. Sambil menghenjut perempuan tersebut membuka paha Imah dan terus menjilat sisa mani yang ditinggalkan oleh suaminya. Di sedutnya dan dijilatnya dengan rakus. “Boleh tahan juga pertunjukan ni bah” komen Imah. Pak dir cuma senyum sambil mengangkat ponggongnya untuk menjolok balaknya ke dalam cipap perempuan tersebut. Beberapa minit suami perempuan itu tercegak berdiri di pintu hadapan bersama seekor kambing hitam yang besar. “Perempuan itu berhenti menghenjut Pak Dir dan bangun ke tengah gelanggang. Imah dapat melihat balak kambing tu keluar masuk dari kerandutnya. Merah dan keras. "Kambing tu telah dikurung berminggu-mingu bersendirian disebelah kandang kambing betina. Tengok tu gian sangat dah tu” beritahu Pak Dir. Semua orang diam kecuali suara kambing yang mengebek Perempuan tadi melutut dan membongkok di tengah gelanggang. Kepalanya rapat tunduk ke lantai. Ponggongnya tinggi di udara. Suaminya membawa kambing ke belakang ponggong bininya. Kambing itu mencium cipap bininya dan menjilat-jilat. Imah dapat melihat balak kambing tu menjulur keluar semakin panjang. Pangkalnya agak besar dan hujungnya agak halus. Kaki depan kambing tu telah dibungkus dengan kain. Kelihatan kambing itu tak sabar untuk memanjat namun terus dikawal oleh tuannya.. Imah dan Pak Dir bergerak ke arah belakang dari kedudukan perempuan itu menongging. di sebelah sana juga Rambai dan Suji berbuat yang sama semata-mata untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik. Kambing itu kian tidak sabar. Lalu di lepaskan oleh tuannya. Kambing macam sudah biasa mengangkat kakinya ke kiri dan kanan isteri tuannya sambil ponggongnya menghenjut balaknya ke depan. Dua tiga kali cuba masih lagi gagal tetapi cubaannya kali keempat dengan bantuan tuannya balaknya terus masuk ke dalam cipap isteri tuan rumah. “Auuuuu!!!” jerit isteri tuan rumah. Dia mendongak kepalanya dan kedua tangannya memegang kaki hadapan kambing tersebut. Bermulalah persetubuhan antara binatang dan manusia. Kambing yang dikurung berminggu-minggu itu bertindak ganas menikam cipap isteri tuannya tanpa belas ihsan lagi. Hentakannya bertubi-tubi dan gelojoh sekali. Isteri tuannya menjerit dan mengerang tidak henti-henti. sesekali bagaikan dia menahan sakit dan pada ketika lain pulak bagai menikmati pemberian kambing jantan yang besar itu. Kambing itu mengembek dan berdengus . Hidungnya kembang kempes dan hentakan gelojohnya berterusan. Tiba-tiba isteri tuan kambing menjerit kuat “aughhhhhhh!!!!!!” air matanya mengalir. Dia tunduk mengah. Dia klimeks. selang beberapa ketika kambing itu memancutkan air maninya. Banyak menjejeh-jejeh keluar mengalir ke atas daun rumbia. “Auooohhhhhhhhhh!!!!” keluh isteri tuan kambing tu lagi. Namun kambing itu terus sahaja menghenjut sehingga mereka berdua klimeks lagi dan sekali lagi buat kali ketiga baru kambing itu berhenti. Isteri tuan kambing tertiarap kehadapan dan tuan kambing tu manarik kambingnya keluar dari rumah. Balak kambing tu masih lagi berjuntai walau pun tidak sekeras tadi. Sebelum keluar dia berhenti dan menoleh ke arah Imah “Nak rasa?”. Muka Imah merah lagi. Dia cukup ghairah melihat pertunjukan yang baru sahaja berakhir. Tanpa disedarinya di melutut ke arah kambing dan menghulur tanganya untuk merasai balak kambing yang masih berjuntai dan meleleh air mani itu. Dia usapnya beberapa kali menyebabkan balak kambing itu keras semula. “Cik puan nak cuba?” tanya orang itu lagi. Imah berundur sambil mengelengkan kepalanya. Tuan kambing itu tersengeh lalu menarik kambingnya keluar. Imah lihat isteri tuan kambing masih lagi tertiarap sambil terkangkang. Cipapnya yang tembam kemerahan kelihatan basah berlendir dengan air mani kambing yang terus meleleh keluar. Pak Dir mengambil kain dan dihulurkan kepada Imah. Masing-masing mengenakan pakaian dan keluar dari pondok rumbia itu. Imah memegang lengan mertuanya sambil berjalan keluar. Matahari sudah condong ke barat menandakan hari telah petang. Ketika merentasi sungai, sekali lagi Imah mandi dengan menyelam sebagaimana dia menyeberang awal tadi, Cuma bezanya kali ini pakaiannya diberikan kepada Pak Dir untuk bawa ke tebing. Dia juga sempat membersihkan cipapnya yang berlumuran mani di dalam sungai. Pak Dir yang menunggu di tebing kelihatan berbincang sesuatu dengan Rambai dan Suji. Apabila Imah naik Rambai dan Suji dah berjalan terlebih dahulu. Imah mengenakan pakaianya. “Rasa macam mana sekarang?” “Segar sikit bah” jawab Imah “Kita ke dusun kejab” Jelas Pak Dir lalu membawa jalan melalui semak. Rupanya tempat mereka pergi tadi tidak jauh dari dusun mereka. Di dangau kelihatan Rambai dan Suji sedang melepak sambil makan rambutan. “Cepatnya mereka bah” tegur Imah “Imah boleh tahan lagi ke?” tanya Pak Dir. “Kenapa bah?” “Mereka berdua tu nak kan Imah” Jelas Pak DIr “Dah sampai ke sini tak tahan pun kena tahan jugak lah” jawab Imah. Dia tahu yang lelaki berdua tu dari tadi giankan tubuhnya, apatah lagi selepas menonton pertunjukan yang dibuatnya dan pertunjukan isteri tuan rumah sebentar tadi. Imah berhenti melangkah dan berpaling ke aras mertuanya yang berada di belakang. “Abah tak nak ke?” tanya Imah. “Imah bagi kat dia orang dulu, lepas tu kita tengok macam mana” Ulas Pak Dir. Keghairahan Imah kembali lagi. Ransangan yang dijanakan oleh pertunjukan manusia dan kambing tadi sudah cukup memberangsangkan tetapi hakikat yang dia akan disetubuhi oleh dua balak yang besar, panjang menambahkan lagi ransangan tersebut. Dia merasakan cipapnya berair semula. Terasa juga dadanya berdebar untuk berhadapan dengan orang berdua ni. Apabila hampir dengan dangau, Imah berhenti seketika. Rambai dan Suji naik bersila ke atas memberi laluan untuk Imah turut naik. Pak Dir cuma duduk di pintu dengan kakinya berjuntai di tanah. Imah membuka baju dan kainnya lalu dilipat untuk di jadikan alas kepala. Lalu dia merapat kepada Rambai dan Suji. Tangannya menjamah pipi kedua-duanya. “Silakan bang” mendengarkan pelawaan Imah, Rambai dan Suji cepat-cepat membuka seluar masing-masing. Terus sahaja tersembul balak yang keras mencanak. Imah terus menggenggam kedua-duanya sekali, melurutnya beberapa kali dan mula menjilat satu persatu. Kelihatan dihujung balak hitam cecair jernih yang meleleh. Rambai dan Suju berdiri di atas lutut dan Imah terus menghisap balak mereka berselang seli. Mereka berdua menggigit bibir menahan kenikmatan yang diberikan oleh Imah. Mereka tidak menyangka dengan membayar RM50 seorang kepada PakDir dapat mereka merasa tubuh montok menantunya ini yang baru balik bercuti ke kampung. Rambai tidak peduli hari ini dia hangus duit torehan getah yang dikumpul selama seminggu. Bininya di rumah tidak pernah menghisap balaknya. Bininya hanya tahu membuka kangkang dan tahan sahaja. Tapi hari ini lain. hari yang bertuah dalam hidupnya. Balaknya yang hitam pekat tu dihisap oleh perempuan yang putih merah ni. Perempuan yang berisi di dada dan ponggong ni walau beribu ringgit pun dia sanggup bayar untuk hisap balaknya dan bersetubuh dengannya. Tapi hari ini dengan hanya RM50 dia dapat merasa tubuh gebu ini. Suji mula menolak Imah untuk menelentang. Imah berhenti menghisap lalu berundur mengambil tempatnya. Suji merangkak naik ke atas tubuhnya.. Kelihatan mereka berdua macam tahi cicak. Hitam dan putih. Namun Suji belum bersedia untuk menyetubuhi Imah. Dia mula menghisap buah dada Imah dengan rakus. Puas di buah dada Suji mula menjalar ke bawah. Tangannya yang sedari tadi menggenggam cipap imah dengan ibu jarinya menguis-nguis alur cipap tersebut kini mula menguak buka alur tersebut untuk dihulurkan lidahnya menjilat dan menerokai cipap yang kelihatan masih merah akibat terokaan tuan rumah tempat mereka berkumpul tadi. Imah bagai di awangan apabila cipapnya dijilat. Nafasnya berdengus-dengus. Perutnya menjadi kembang kempis. Namun dia terus sahaja menghisap balak Rambai yang penuh dalam mulutnya. Tangan Rambai pula yang bermain dengan buah dadanya. Pak Dir mengeluarkan rokok daunnya lalu digulungnya. Balaknya keras di dalam seluar. Dia juga tidak tahan dengan segala rangsangan yang dia terima hari ini tetapi dia perlu bersabar. Habis budak-budak tu selesai dengan Imah mungkin dia pulak akan mendapat gilirannya. Dia turun dari dangau dan berjalan ke dalam dusunnya. mungkin baik juga kalau dia mengutip durian yang gugur. Dia menghala ke sungai sambil menyedut rokoknya. Matahari kian tergelincir. Tarasa juga perutnya keroncong. Di tariknya dahan rambutan yang rendang yang penuh dengan buah. Di patahkan lalu dibawanya dengan tangkai dan daun. Dipetiknya sebiji lalu dimakannya sambil berjalan. Emm tentu Imah juga lapar. Kesian jugak budak tu baru semalam balik ke kampung, hari ini dah teruk dikerjakan oleh budak kampung ni dan tentu dia sendiri pun. Pak Dir melangkah ke dangau semula. “Auuuughhhhhh !!!!! Augggghhhhh!!!!! Aaaaaaaaa!!!!!! uhh!! Aaaaaaaa!!!!!!” Dari jauh dah kedengaran suara Imah menjerit. Pak Dir mempercepatkan langkah. Sampai di dangau Pak Dir lihat Imah dikerjakan oleh Rambai dan Suji serentak. Rambai terlentang dengan Imah di atasnya manaka Suji mendatanginya dari belakang ke dalam lubang bontotnya. Pak Dir jelas dapat melihat dua balak besar terbenam dalam dua rongga Imah. Serangan mereka juga nampaknya ganas dan mereka benar-benar melepaskan gian masing-masing yang terpendam sejak pagi tadi. Imah mendongak bertongkat dengan lengan di kiri dan kanan kepala Rambai dan Suji dengan ganas menikam dan terus menikam dengan laju ke dubur Imah. “Yyaaa!!!yaaaa!!!! yaaaa !!! lagiiii!! lagiiiiii biar koyak…biar luas ..kuat lagiiii kuatttt oughhhh!!!!! hayun balak kau orang tuuu lajuuu lagiii lajuuuu emhhhhhhh!!!!! bagi aku pancut sekali lagiiii yeahhhhh dahhh yeahhhh sikit lagiii lajuuuuuuuuu!!!!!!” Imah merepek. Rambai jugak mengerang “Ya Kak aku pancuuuuuuttt niiiii!!!!!!” Dia klimeks “Aku pun pancuuut dalam bontot kauuuuuuu!!!!! betina sundallllll ouhhhh yeahhh!!! yeahhhh!!! yeahhhh!!!!!” Jerit Suji sambil memancutkan air maninya berdecut-decut dalam dubur Imah. Pak Dir tak tahan dia keluarkan balaknya lalu mengurutnya perlahan-lahan. Imah tertiarap atas tubuh Rambai manakala Suji mencabut balaknya dengan sedikit bunyi pop dan terus terlentang ke belakang. Balak Rambai yang besar terus terendam dan Imah masih belum bersedia untuk mencabutnya. Biarlah ia terendam hangat di dalam tubuhnya buat seketika. Pak Dir dapat melihat mani Suji yang meleleh keluar dari bontot menantunya ke atas buah zakar Rambai dan seterusnya meleleh ke atas tikar. Perlahan-lahan Imah bangun. Rambai tersengeh puas. Imah mencabut balak yang terbenam dalam tubuhnya dan terus bersandar ke dinding. Kakinya lurus terkangkang. Air mani terus meleleh dari kedua-dua rongga tubuhnya. Dia tersenyum kepada mertuanya yang sedang memakan buah rambutan. Peluh meleleh di seluruh tubuhnya. Bau tubuhnya juga bercampur baur dengan bau tubuh Rambai dan Suji apatah lagi seluruh pondok dangau tersebut berbau dengan bau air mani. Rambai memakai seluar dan diikuti oleh Suji. Masing-masing menyeluk saku seluar dan menghulurkan RM50 kepada Imah. Tercengang seketika tetapi Imah mengambilnya dan diletakkan dilantai sebelahnya. Dalam masa beberapa minit sahaja Suji dan Rambai hilang ke dalam hutan. Imah merangkak mendapatkan mertuanya. Mengambil rambutan dan memakannya.. Penat dan lapar. Pak Dir kesian melihat menantunya. Mereka harus balik ke rumah sekarang. “Kita balik Mah” kata Pak Dir. Tanpa banyak bicara Imah mengumpulkan kain dan bajunya. menyarungkan baju dan mengenakan kain batik menutup semula tubuh mongel, putih dan lebam di beberapa tempat. Pak Dir mengatur langkah. Di tangannya membimbit tangkai rambutan. Imah mengekori dari belakang. Pahanya melekit dengan air mani yang masih meleleh dari kedua-dua rongga tubuhnya. Jalannya juga agak mengengkang sedikit. Lututnya agak lemah. Dia masih terasa seolah-olah dua balak yang mengisi rongga tubuhnya masih ada di situ. Namun pengalamannya mengajar yang perasaan itu hanya bersifat sementara sahaja. Kalau dia gigihkan diri berjalan, keadaan akan menjadi seperti sedia kala juga.

    Di rumah Mama Som sedang membasuh pinggan yang baru digunakan untuk makan tengah hari oleh Atan dan Jimie. Dia juga merasa melekit di antara dua pahanya. Air mani masih meleleh perlahan dari dua rongga tubuhnya. Dia mesti cepat sebab Jimie dan Atan menunggu di dalam untuk meneruskan kerja mereka yang mereka mulakan sejak pagi tadi. Esok Jimie akan ke bukit. Bila di sana dia kena berpuasa daripada menyentuh perempuan sepanjang masa rawatannya. Biarlah hari ini dia melepaskan kehendaknya sepenuh hati. Mama Som akan melayannya.

    hubbyshine

    panjang siut cite nya

    hasnah janda

    Peristiwa yang ingin aku ceritakan ini berlaku pada diriku di bulan Mei 2008. Peristiwa berlaku ketika aku dalam perjalanan menuju kedai mamak kesukaanku untuk bersarapan pagi. Waktu itu kira-kira jam 8.45 pagi. Biasanya aku akan memandu keretaku untuk ke kedai mamak tersebut. Namun, ada kalanya aku akan berjalan kaki melalui apartmen rendah (walk-up apartment) yang bersebelahan dengan kawasan rumah berderet dua tingkat yang aku diami.

    Kawasan apartmen rendah ini berpenjuru empat dengan tiga muka mengadap jalan-jalan raya sementara satu muka lagi mengadap sebuah sekolah rendah. Seperti biasa aku melalui jalan yang mengadap sekolah rendah berkenaan kerana laluan itu lebih dekat. Ketika sedang berjalan inilah aku bertemu dengan seorang wanita yang memang aku kenali sedang membuang sampah di tong sampah di hadapan apartmen tersebut.

    Aku mengenali wanita ini sejak awal tahun 2006. Perkenalan aku dengannya adalah secara kebetulan sewaktu kami sama-sama membeli barang-barang keperluan dapur di sebuah pasaraya berdekatan dengan tempat tinggal kami. Kebetulan waktu itu ia sedang membawa beg-beg plastik, yang memuatkan barangan beliannya, menuju ke apartmennya apabila salah satu dari beg plastik itu terkoyak dan barang-barang di dalamnya bertaburan jatuh. Nasib baik yang bertaburan itu adalah barangan kering sahaja.

    Aku yang kebetulan berjalan di belakangnya lantas membantu mengutip barang-barang tersebut dan memasukkannya secara berbagi-bagi di dalam beg-beg plastik yang lain termasuk di dalam beg plastik yang ada barangan belian aku. Aku mengiringinya hingga sampai di depan blok apartmennya.

    Ketika berjalan menuju apartmennya kami berbual-bual dan dari situlah aku mengetahui namanya Hasnah. Dia mempunyai dua anak lelaki masing-masing ketika itu berumur 19 tahun dan 17 tahun. Anak sulungnya telah menamatkan persekolahan dan sedang menuntut di salah satu IPTA di peringkat diploma. Anak bongsunya pula berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah menengah berhampiran.

    Sejak peristiwa itu, ada berberapa kali aku berselisih jalan dengannya. Pada mulanya kami hanya saling menyapa tetapi lama kelamaan kami kadang-kadang berbual panjang dengan duduk-duduk di kerusi yang ada di verendah bangunan pejabat berhampiran tempat tinggal kami.

    Dari perbualan-perbualan panjang inilah aku dan Hasnah lama kelamaan makin mesra dan akrab. Kadang-kadang kami bergurau megusik perasaan masing-masing. Topik-topik perbualan kami luas; dari hal-hal semasa, sosial, anak-anak hingga kadang kala hal-hal yang menyentuh peribadi dan seks, tapi hanya setakat itu sahaja. Kami juga sering berbual melalui telefon jika tak berjumpa.

    Mungkin kerana keakraban kami itulah aku mengetahui yang Hasnah ini telah lebih 2 tahun berpisah dengan bekas suaminya pada umurnya 38 tahun. Punca perceraian kerana suami bernikah dengan seorang wanita Indonesia yang dulunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan salah seorang jiran.

    Walaupun telah bercerai, bekas suaminya masih terus memberikan wang sara hidupnya anak beranak. Untuk menghilangkan rasa bosan, kerana anak-anak telah meningkat dewasa, Hasnah menjalankan perniagaan kecil mengambil tempahan menjahit pakaian-pakaian wanita. Lumayan juga hasil pendapatannya itu walaupun perniagaannya hanya dijalankan dari rumahnya sahaja.

    Berbalik kepada peristiwa yang berlaku di pagi yang aku sebutkan tadi, wanita ini (Hasnah) bertanya, “Nak ke mana bang?”.

    “Ah biasalah Has. Nak ke mana lagi kalau tak ke kedai mamak tu..” aku menjawab.

    ”Singgah le bang di rumah, Has ada buat karipap dan bihun goreng untuk Zul dan Mat (mereka anak-anak Hasnah) tadi sebelum dia orang pergi ke kuliah. Banyak lagi tu, tak de siapa nak makan lagi,” Hasnah mempelawa aku.

    “Tak pe le Has, nanti mengganggu aje Has tengah kerja….” kataku.

    “Tak de le bang. Lagi pun dah lama tak berbual-bual panjang dengan abang. Asyik berbual-bual melalui telefon aje. Abang pun dah lama tak nampak? Abang sibuk ke sekarang ni?” tanya Hasnah lagi.

    “Tak juga Has. Kebelakangan ni aje abang sedang bantu kawan abang. Yalah dah bersara ni bosan juga kalau tak berbuat apa-apa. Abang kena le sibukkan diri abang” aku menjelaskan.

    “Mari bang masuk rumah,” Hasnah mepelawa aku sambil terus berjalan menuju ke apartmennya di Tingkat 3 yang kebetulan separas dengan tempat parkir kereta.

    Aku mengekorinya. Ketika inilah aku perasan yang Hasnah hanya berkain batik yang diikat di pinggangnya dan memakai T-shirt putih longgar yang nipis. Aku perhatikan dia tidak memakai bra kerana tiada langsung bayangan bra di sebalik T-shirt nipisnya itu. Aku juga memerhatikan bontotnya yang bergegar-gegar ketika dia berjalan.

    Selama ini aku tidak begitu mengambil kisah tentang bentuk tubuhya walaupun aku tahu yang Hasnah ini seorang wanita yang manis dari paras rupa. Dia sentiasa kelihatan berseri walaupun tanpa ‘make-up’. Pakaiannya sentiasa sopan dan sering kelihatan anggun dengan pakaian longgarnya.

    Baru kali ini aku perasan yang Hasnah mempunyai bontot bulat, lebar dan tonggek. Kalau tidak takkan bontotnya bergegar ketika berjalan. Dilihat dari belakang, badan atas Hasnah seolah-olah diletakkan di atas bontotnya, kerana pinggangnya ramping dan badannya tidaklah besar sangat. Oleh kerana asyik memerhatikan goyangan bontotnya pelir aku mula mengeras.

    Aku naik risau juga kerana perangai aku ketika muda-muda dulu dah kembali manjadi tabi’at aku sekarang, iaitu tidak gemar memakai seluar dalam; konon panas. Aku hanya memakai seluar dalam jenis ‘supporter” ketika bersukan atau melakukan senaman sahaja. Aku risau kalau-kalau Hasnah perasan akan pelir aku yang mula membonjol dan menjalar di kaki seluar jeans aku. Aku dipersilakan duduk sebaik aku memasuki apartmennya. Aku lihat ada bayi sedang tidur di atas tilam kecil di lantai ruang tamu.

    “Aaa… bang, itu anak jiran, Cikgu Aminah. Dia minta Has tolong jaga anaknya ni sementara dia pergi mengajar. Lepas sekolah nanti dia ambil le anaknya. Abang tau aje le sekarang ni bukan senang nak dapatkan pembantu rumah yang boleh dipercayai. Lagi pun pagi-pagi Has boleh tolong jaga anaknya sambil menjahit. Bukan susah sangat,” Hasnah memberitahu aku tentang bayi yang sedang tidur itu.

    “Ooooo… ingatkan bayi Has. Terkejut juga abang dibuatnya,” aku bergurau.

    “Alah abang ni, takkan le anak Has pulak. Abang ni tak habis-habis nak kenakan Has la..” jawab Hasnah manja.

    “Abang duduk le dulu ye, nanti Has buatkan air minuman. Abang nak minum air apa? Nescafe atau teh?” tanya Hasnah.

    ”Apa-apa aje le Has. Abang tak kisah, janji sedap…” gurau aku lagi.

    “Has buatkan Nescafe aje ye?” cadang Hasnah.

    ”OK” jawabku.

    Hasnah langsung ke dapur meninggalkan aku. Aku pula asyik memerhatikan bayi yang sedang tidur itu. Teringat pula aku akan cucu-cucu aku.

    Seketika kemudian Hasnah datang membawa dulang dengan sekole air Nescafe, sepiring bihun goreng dan sepiring kueh karipap.

    “Silakan bang..” kata Hasnah sambil membongkok meletakkan dulang tadi di atas meja kecil di tepi kerusi yang aku dudukki.

    Berderau darahku bila terlihat pemandangan yang indah sekali terpampang di depan mata aku ketika Hasnah membongkokkan badannya. T-shirt longgarnya terdedah di leher menampakkan kedua-dua gunung kembar yang tergantung di dadanya. Lumayan juga size teteknya. Memang benar dia tidak memakai bra.

    Aku terpegun melihat teteknya yang putih gebu jelas kelihatan melalui lubang leher T-shirtnya yang longgar itu. Pelir aku yang tadinya telah mula mengendur, kembali keras melintang di dalam seluar jeans aku. Segera aku silangkan kakiku untuk mengelakkan dari disedari oleh Hasnah. Tapi aku rasa Hasnah perasan yang aku memerhatikan teteknya kerana dia menunduk melihat sendiri ke dalam T-shirtnya dan kemudian memandang aku dengan senyum. Aku membalas senyumannya.

    “Abang pandang apa tu?” gurau Hasnah.

    “Apa nak buat Has….dah ada di depan mata…. tengok aje le…” jawabku bergurau juga.

    “Ala… abang ni… Tak puas ke dengan kakak punya?” guraunya lagi seraya tersenyum.

    “Memang tak pernah puas pun….” jawabku senyum selamba.

    Serentak dengan itu bayi yang sedang tidur tadi membuka matanya dan sedikit merengek. Hasnah terus mendapatkan bayi itu. Sambil duduk bertimpuh, dia mendukung bayi tadi sambil membukakan baju bayi tersebut.

    “Abang minum dulu ye…. Has nak mandikan bayi ni,” Hasnah memberitahuku sambil berdiri mendukung bayi jirannya menuju ke bilik mandi.

    Dia memandangku sambil tersenyum kerana aku asyik memerhatikannya ketika berjalan melintasi depanku. Apa tidaknya, aku geram melihat bontot besar, bulat dan tonggeknya itu bergegar-gegar ketika berjalan. Aku terus menjamu hidangan bihun goreng dan karipap. Sambil menunggu Hasnah memandikan bayi jirannya, aku membaca surat kahbar.

    Sekitar 15 minit kemudian Hasnah masuk ke ruang tamu dengan bayi jirannya. Dia melutut dan terus membaringkan bayi berkenaaan di atas tilam di hadapan aku. Dalam Hasnah sibuk menguruskan bayi itu, dia sering membongkokkan badannya seolah-olah tanpa disedari ia mengundang aku mengintai celah-celah leher T-shirtnya.

    Aku lihat teteknya bergoyang-goyang ketika dia melakukan pergerakan memakaikan baju kepada bayi itu. Aku perasan juga T-shirtnya basah sedikit di sebelah hadapan; mungkin basah ketika memandikan bayi jirannya itu. Kain T-shirt nipis yang basah ini melekat di teteknya membuatkan pelir aku makin keras.

    Selesai memakaikan pakaian bayi itu, Hasnah berdiri lalu pergi ke meja makan untuk membuatkan susu. Setiap pergerakannya aku perhatikan membuatkan Hasnah tersipu-sipu.

    “Abang ni asyik pandang setiap apa yang Has buat ni kenapa? Kekok Has dibuatnya….” Hasnah berkata menunjukkan senyuman yang menawan.

    Memang inilah dikatakan jelitawan sejati, kerana aku tahu walaupun Hasnah belum mandi tetapi rupanya cukup berseri. Kulit mukanya licin kelembapan yang menampakkan keayuannya. Dalam hati aku berkata, “Apa le bodoh sangat bekas suaminya tertarik dengan pembantu rumah orang sedangkan isteri sendiri masih cukup menawan”.

    “Abang syok dan kagum betul tengok Has membuat kerja-kerja rumah. Mana dengan menyediakan sarapan, mengurus rumah, mengurus bayi dan sebagainya, cukup teratur dan rapi le…” aku memujinya.

    “Ye le tu…. bukan main memuji lagi abang ni…” Hasnah menjeling manja sambil tersenyum, “tapi terima kasihlah bang di atas pujian abang tu”.

    Aku yang dari tadi duduk di atas kerusi bangun mendapatkan bayi tadi bila mendengarkan rengekannya. Aku angkat dan terus pangku bayi tersebut sambil duduk bersila di atas lantai.

    Hasnah kemudiannya datang dan terus membongkok menghulurkan botol berisi susu bayi kepadaku. Sekali lagi aku melihat teteknya yang putih bersih itu terpampang di depan mata. Aku tersenyum memandangnya, begitu juga dengan Hasnah tersenyum memandang aku. Aku pun menyusukan bayi tadi sambil menepuk-nepuk lembut pehanya.

    “Abang tolong tengokkan Kamal (nama bayi itu) ye? Has nak mandi dulu….” pinta Hasnah lembut langsung masuk ke dalam bilik tidurnya meninggalkan aku dengan Kamal.

    Kira-kira 10 minit kemudian, Hasnah keluar dari bilik tidurnya dengan hanya berkemban tuala mandi lalu di depanku menuju ke bilik mandi. Tangannya memegang kain batik dan T-shirt yang dipakainya tadi.

    Biji mata aku semacam nak terkeluar memerhatikan kemolekan Hasnah yang berkemban itu; mempamerkan keputihan peha dan betis gebunya yang cukup cantik dan bersih itu. Disebabkan aku duduk di lantai, aku nampak bulu cipapnya ketika dia keluar dari bilik tidurnya tadi. Aku juga nampak alur bontotnya bila dia membelakangi aku menuju ke bilik mandi.

    Pelir aku apa lagi, makin keras le yang sejak tadi belum nak kendur-kendur. Dalam hati aku berkata, “Hasnah ni macam nak goda aku aje ni. Nampaknya pagi ni aku akan bersarapan siHasnah pulak… hehehe..”

    Aku senyum bersendirian.

    Beberapa ketika kemudian Hasnah keluar dari bilik mandi dengan membawa kain basuhan untuk dijemur di teres hadapan apartmennya. Dia terpaksa melalui ruang tamu di mana aku berada untuk ke teres depan. Hasnah tetap selamba berjalan di depanku dengan hanya berkemban tuala mandi; mempamerkan bukan sahaja peha dan betis gebu lagi putih bersihnya, malah bulu cipap dan alur bontotnya.

    Aku masih lagi duduk di lantai memangku siKamal. Pelir aku dah terasa amat sakit terkepit di dalam seluar jeans aku. Apa tidaknya, ketika Hasnah mengangkat tangan untuk menyidai kain basuhan di ampaian, tuala mandinya terangkat ke atas. Aku nampak jelas bukan sahaja bulu malah tundun dan belahan cipap Hasnah. Bontotnya juga jelas kelihatan jika dia membelakangi aku.

    “Kamal dah tidur nampaknya bang….” kata Hasnah sambil melintasiku untuk ke bilik mandi setelah selesai menyidai pakaian, “abang duduk dulu ye…. Has mandi dulu”.

    Melihat Kamal dah tidur, aku pun meletakkannya di atas tilam, tapi dia merengek sambil membuka matanya. Hasnah ketawa perlahan sambil berkata, “teruk le abang kena dodoikan Kamal kalau dia tak tidur. Dia syok atas pangku abang agaknya.”

    Hasnah terus berlalu. Kamal yang dari tadi aku tepuk-tepuk telah semakin lena setelah kenyang menyusu. Aku pun berdiri setelah dipastikan bayi itu cukup lena. Aku duduk di kerusi membaca surat khabar.

    Tiba-tiba muncul niat jahatku untuk ke bilik mandi ekoran melihat tubuh Hasnah tadi memuncakkan nafsuku. Aku berjalan menuju bilik mandi. Aku tolak pintu bilik mandi yang ternyata tidak dikunci.

    Hasnah sedang bertelanjang bulat membelakangi aku, berada di bawah ‘shower’ menikmati pancuran air. Dia tersenyum melihat aku berdiri di pintu bilik mandi ketika dia berpusing.

    “Abang nak mandi sekali ke?” dia bertanya dengan senyuman yang sungguh menawan.

    Kemolekan badannya yang putih bersih lagi menggiurkan itu tambah menaikkan nafsu aku. Teteknya sungguh cantik dan bulat walaupun tidak besar sangat tapi sesuai dengan bentuk badannya. Bontotnya memang lebar. Tundunnya lebar dan tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi.

    “Memang abang nak mandi. Tadi Has dah mandikan Kamal, sekarang Has kena mandikan abang pulaklah. Boleh kan?” jawabku.

    Aku terus menanggalkan pakaian dan dengan bertelanjang bulat menuju ke Hasnah.

    “Dah keras mendongak aje bang… Eehhh.. takut Has…” kata Hasnah menunjukkan kepada pelir aku.

    “Memang dari tadi dah keras. Sekarang lega kerana tak tersepit dalam seluar jeans lagi,” aku berkata sambil memegang dan meramas-ramas tetek Hasnah. Aku gentel-gentel puting teteknya.

    “Cantik badan Has… selama ni abang tak sangka Has memilikki bentuk badan yang cantik. Asyik tengok Has berpakaian labuh dan longgar aje. Tersorok dari pandangan abang,” pujiku sambil terus meramas-ramas dan mengentel-gentel tetek dan puting Hasnah.

    “Apa le abang ni, takkan le Has nak tayangkan badan Has pulak di khalayak ramai. Abang memang selalu memerhati perempuan begitu ke? Sekarang abang dah tengok, tengok le puas-puas,” Hasnah menjawab sambil tangan kanannya memegang lalu mengurut-urut pelir aku, “dari tadi Has tengok pelir abang ni keras aje masa Has letakkan minuman”.

    “Bukan masa Has letak minuman lagi… tapi dari luar tadi pelir abang dah keras tengok bontot Has bergegar-gegar masa berjalan. Abang bukan saja nak tengok badan Has puas-puas tau? Tapi abang juga nak rasa cipap Has puas-puas,” kataku sambil meramas-ramas bontot dan menepuk-nepuk cipapnya, “cipap Has tembam dan gebu betul… ini sedap dihenjut-henjut nanti.”

    “Abang… Has harap abang jangan salah sangka tau. Has sebenarnya dah lama tak bersetubuh, bukan saja sejak berpisah dengan bekas suami, tetapi sejak dah nak 2 tahun lebih sebelum kami berpisah dulu. Has tak sangka pagi ni kita bersama-sama macam ni. Melihat pelir abang keras dalam seluar abang tadi menaikkan nafsu Has,” Hasnah memberikan pengakuan.

    Kami berhenti berkata-kata dan terus berkucupan mulut. Lidahku aku masukkan ke dalam mulutnya dan meneroka ruang mulutnya hingga menggaru-garu lelangit mulutnya. Apabila aku tarik lidahku, Hasnah pula memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku hisap dan nyonyot lidahnya. Agak lama juga kami berpagutan mulut dan lidah.

    Aku kemudiannya membongkokkan badan menghisap puting teteknya; sekejap yang kanan dan kemudian yang kiri. Ada kalanya aku kepitkan kedua-dua teteknya hingga kedua-dua puting dapat rapat sebelum aku hisap kedua-dua puting itu serentak.

    “Uumm… .uummmm…. aaahhhhh….. aaahhhhh…” terdengar keluhan Hasnah ketika aku meramas-ramas tetek dan menghisap serta menyonyot-nyonyot putingnya. Dia memegang kepalaku erat-erat. Kadang-kadang terasa Hasnah mengucup dan menjilat leherku tatakala aku asyik menghisap dan menyonyot putingnya.

    “Aaahhhh…. aahhh….. .abang… abang… aaahhhh… aaahhhhhh…” tak henti-henti Hasnah mengeluh nikmat.

    Di bawah pancuran air, aku melutut serta menjilat-jilat perutnya (tidak seperti wanita-wanita yang pernah mengandung perut Hasnah hanya buncit sedikit, parut bekas mengandung [stretch mark] tidak sedikit pun kelihatan). Lidahku kemudian singgah di pusatnya dan terus aku putar-putarkan lidahku ke dalam pusatnya membuatkan Hasnah kegelian kerana kelihatan dia seperti menggigil keenakan.

    Terus aku jilat perut di bawah pusatnya hingga sampai di tundunnya. Tundunnya memang tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi. Jilatanku aku teruskan hingga ke alur atas cipapnya apabila Hasnah cuba menahan dan menolak kepalaku.

    “Abang…. Jangan bang…. kotor…. Has tak pernah dijilat di situ… Jangan bang….” Hasnah melarang aku dari menjilat cipapnya.

    Barulah aku tahu yang selama ini Hasnah tidak pernah melakukan oral sex dengan bekas suaminya. Walaupun Hasnah melarang aku dengan memegang kepalaku, ibu jari kananku mengusap-usap biji kelentitnya yang tersembul keluar dari kulupnya ekoran nafsunya yang meningkat.

    Aku pula secara serentak, menjilat-jilat keliling pusatnya. Kadang-kadang aku jilat tundun tembamnya di waktu ia leka menikmati jilatanku di pusatnya. Terdengar dengusan dan keluhan nikmat Hasnah ketika aku menjilat-jilat bahagian bawah pusatnya seraya ibu jariku mengusap-usap biji kelentitnya.

    Hasnah kemudian menyandarkan badannya di dinding bilik mandi. Kedua-dua tangannya dah beralih dari kepalaku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya sambil jari-jarinya menggentel-gentel dan menarik-narik puting-putingnya. Hasnah terus khayal dengan jilatanku hingga kedua-dua kakinya direnggangkannya.

    Aku mengambil kesempatan ini dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Biji kelentitnya yang tersembol itu aku nyonyot sambil lidahku terus menjilat-jilatnya.

    “Abang… Jangan bang… kotor kat situ.. Has tak pernah dijilat di situ.. abang… uhhhh…. uhhhh… uhhh…. sedap bang… sedap bang. Hhmm… aarrgghh.. aarrgghh…” Hasnah terus mendesah keenakan.

    Bantahannya mula kendur bila merasakan nikmat biji kelentitnya dijilat dan dinyonyot. Tiba-tiba nafas Hasnah menjadi kencang mendesah-desah dan badannya menggigil-gigil. Kedua-dua kakinya terketar-ketar. Tangannya kembali memegang kepala aku. Kali ini bukannya menolak tetapi menekannya lebih rapat ke cipapnya.

    “Aaaaa.. abang…. abang….” Hasnah mengerang dengan nafasnya tidak teratur, perutnya kembang kempis dan cipapnya ditonyoh-tonyoh ke muka aku. Hasnah telah mencapai klimaks.

    Aku terus menjilat lubang cipapnya yang kelihatan melelehkan air putih kental. Aku sebak bibir cipapnya dan hirup air lelehan yang keluar dari mulut cipapnya dan langsung aku telan air putih kental yang terasa asin-asin dan hamis. Menjilat cipap, menyonyot kelentit dan menghirup air kental wanita memang kegemaran aku.

    Apabila nafasnya kian reda, Hasnah mendongakkan kepalaku. Aku lihat matanya kuyu. Dia mengukirkan senyuman, yang padaku begitu manis sekali. Aku berdiri memeluknya erat sambil kami berkucupan lagi.

    “Abang… terima kasih ye! Has tak sangka akan merasakan nikmat begini. Has tak pernah rasa cipap Has dijilat,” kata Hasnah.

    “Itulah yang dikatakan oral sex. Siapa kata cipap kotor. Yang kotor adalah najis tapi air putih kental yang keluar dari lubang cipap Has bukan najis tapi lebih kurang macam air mani. Baguslah kalau Has rasa nikmat…. nak abang jilat lagi?” kataku bergurau.

    Hasnah mencubitku seraya memberikan senyuman manja.

    “Abang… kita masuk bilik Has ye?” ajak Hasnah.

    “Jom..” jawabku pendek.

    Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.

    Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.

    Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.

    Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.

    Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.

    “Uuuhhh…. uuhhhh… abang…. abang…” keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.

    Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.

    Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.

    “Uuhh… abang… sedap bang. Has tak tahan dah…. abang masukkan pelir abang… Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang…” Hasnah merayuku.

    Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.

    Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.

    Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.

    “Haahhh…” kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.

    Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.

    Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.

    “Abang… sedap bang.. aahhh… aaahhh… abang…..” Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.

    “Aahhh… aaahhh… aaaahhhhh…. abang…” Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.

    “Aaahhhh…. aaahhhhhh…. aaahhhhh…” Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.

    Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.

    “Has puas?” aku bertanya.

    “Puas bang… terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu,” jawabnya.

    “Abang belum pancut lagi ke?” Hasnah bertanya.

    Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.

    “Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi.”

    Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.

    “Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye… Kesian Has kalau abang belum pancut…. Abang tunggu dulu ye!” dengan manja Hasnah memohon.

    Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.

    Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, “nanti kejap ye sayang… sabar ye… nanti boleh masuk lagi….”.

    Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya. Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.

    “Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?” tanyaku bergurau.

    Dengan gurau juga Hasnah menjawab, “Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal… lagi pun tetek Has mana le ada susu bang…”.

    “Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe…”, gurauku.

    Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.

    Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.

    “Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal,” aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah. “Ah… dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni,” gurau Hasnah, “nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk… kalau tidak teruk le Has.”

    Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.

    “Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk,” Hasnah menyuruh.

    Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.

    Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.

    “Sabar ye bang… Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi,” kata Hasnah. “Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has,” gurauku. Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.

    “Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje..” tanya Hasnah. “Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe..” jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya. “Abang ni ada-ada aje le,” kata Hasnah manja.

    Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.

    Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.

    Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.

    Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.

    “Abang… abang… aahhh… aahhh…”.

    Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.

    “Has… abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku. “Abang… Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak,” jawab Hasnah. “Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?” mintaku.

    Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.

    Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.

    Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.

    “Has naik turunkan kepala Has… biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang…” aku memujinya.

    Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.

    “Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu…” kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu. “Tak pe. Kenapa nak sorry pulak..” kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.

    Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.

    “Aahh… aahh… aahhh… aban… sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni….” erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.

    Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.

    Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.

    Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.

    “Abang… please abang. Jangan buat Has macam ni…” dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, “masukkan le bang… .please…”.

    Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.

    Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.

    Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.

    “Aaahhhh…. abang… Has.. kalah lagi bang….” kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.

    Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.

    “Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?” tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.

    Hasnah tersenyum dan berkata, “Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang”.

    “Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?” tanyaku.

    “Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat,” Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.

    Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.

    Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.

    “Aahh… aahhh… abang… sedapnya…” desah Hasnah.

    Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.

    Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.

    Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.

    “Ooohh.. oohhhh… sedap bang… senak Has rasa…”.

    Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.

    “Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang….” bunyi raungan Hasnah.

    Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.

    “Hasss… abang juga dah tak dapat tahan…. Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?”.

    “Takpe… abang pancut kat dalam aje…. Abang…” Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.

    Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;

    Croottt…. croott… croott….. Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.

    Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.

    Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.

    Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.

    Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.

    “Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje… pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak,” kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.

    Hasnah mencubit lembut pehaku.

    “Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi.”

    “Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?”, kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.

    Hasnah menyambut kata-kata aku, “abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni….” sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.

    Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.

    “Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le…. membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has,” kataku lagi.

    “Abang… sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya,” Hasnah menerangkan.

    “Isy… tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has… abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi,” kataku.

    “Abang… Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu…. Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?” Hasnah menerangkan lalu bertanya.

    “Apa susahnya… bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?”

    Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.

    Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.