Bayangkan waktu tengah raya, apabila semua orang sedang bermaaf-maafan, adik aku datang dan minta maaf dan bagi pandangan macam ni. Tengok muka dia saja dah buat aku stim,lepas tu boleh pulak dia mintak "extra money(mani)" lepas aku bagi dia duit raya.

    Dalam kekalutan raya, sambil2 ramai tetamu yang datang dan pergi, adik aku memberi aku signal untuk masuk ke bilik dia selepas 10 minit. Aku pun tunggu dalam 15 minit dan apabila semua orang sedang sibuk beraya, menyelinap masuk ke bilik adik aku.

    Adik aku sedang duduk di atas katil menunggu ku. Bibir dia nampak lebih mengghairahkan kerana dia mengenakan gincu bibir merah menyala. Aku dengan rakusnya hendak melucutkan kain aku tetapi dihalangi adik aku.

    "Abaaaang, jangan gelojoh ok. Abang ikat balik kain abang tu dan duduk atas katil," Pujuk adik aku. Aku pun ikut sajala cakap adik aku dan duduk atas katil. Adik aku melutut di depan aku dan mula mengusap kaki aku.

    Meremang bulu roma aku dan menegang batang aku bila tengok adik aku mengusap kaki aku. Dengan perlahan, adik aku memasukkan kepalanya di bawah kain aku. Adik aku mula mencium kaki kananku aku sedikit demi sedikit dari bawah ke atas sambil meraba-raba paha kiriku.

    Sedikit demi sedikit aku dapat melihat kepala adik aku bergerak ke arah batang aku. Aku dapat merasakan boxer aku ditarik ke bawah sedikit. Tersembul keluar batang aku yang tengang.Aku dapat merasakan nafas panas adik aku di sekeliling batang aku.

    Aku dapat merasakan kebasahan lidah aku, menjilat dari hujung batang hingga ke kapala batang aku.Lidah lembut adik aku bermain-main dengan kepala batang aku dan lubang kencing ku. Air mazi aku dihirup terus dari lubang batang ku.Aku terasa seperti adik aku sedang ber-french kiss dengan batang aku.

    Adik aku kemudiannya memasukkan batang aku kedalam mulutnya. Keseluruhan batang aku ditelan oleh adik aku. Mulut adik aku merasa suam panas,lidahnya lembut dan tekaknya agak ketat sedikit. Aku dapat melihat pergerakan atas bawah kepala adik aku dibawah kain aku. Tanpa henti adik aku deepthr*at batang aku. Air liur adik aku mengalir dari batang aku dan membasahi bola aku.

    Dekat 15 minit jugakla adik aku servis aku sebelum aku terpancut. Entah macamana adik aku tahu aku nak pancut sebab dia terus deepthr*at batang aku sampai tekak dia. Berdenyut-denyut batang aku memancut. Aku pulak bila pancut bukan sikit, hampir dua minit aku pancut. Habis semua air mani aku adik aku telan. Tak da setitik pun tumpah atau rugi.

    Lepas habis pancut, adik aku pun keluar dari bawah kain sambil menjilat bibir dia. Aku pulak memakai balik boxer aku lepas dia keluar. Lega aku rasa dapat pancut dalam mulut adik aku.

    "Kalau abang pancut dalam, mesti adik dah mengandungkan?" kata adik sambil gelak kecil.

    "Ok abang, lepas 10 minit, abang keluar bilik ok. Adik keluar dulu,"kata adik sambil melangkah keluar bilik