@kembar86
Untitled
Posts
4974
Last update
2021-07-18 04:57:46

    Sharifah ialah seorang wanita yang cantik.Susuk tubuhnya yang montok dengan buah dada bersaiz 36D dan punggung 38 inci mampu meransang nafsu siapa sahaja. Setiap kali berjalan punggungnya pasti bergoyang lembut mendebarkan setiap lelaki yang memandang.Walaupun mempunyai enam orang anak namun Sharifah tetap menjaga susuk tubuhnya untuk suami tercinta. Sebagai seorang wanita Sharifah juga mempunyai naluri untuk berjaya dalam hidup. Ingin memiliki apa jua yang dimiliki oleh orang lain. Untuk itu dia sering mencari jalan untuk mencapai kejayaan. Kini dia diperkenalkan dengan satu perniagaan jualan langsung oleh seorang yang ditemuinya semasa berada di klinik. Wanita itu mempelawa Sharifah untuk menyertainya dalam perniagaan jualan langsung. Apabila mendapati Sharifah keberatan wanita itu menjemput Sharifah untuk bertemu sendiri dengan tuan punya syarikat jualan langsung tersebut. Sharifah bersetuju untuk bertemu pemilik syarikat itu pada hari ahad minggu berikutnya. Pada hari Sabtu sehari sebelum pertemuan, Cik Maria telah menghubungi sharifah untuk memastikan pertemuan esok hari. “Puan Sharifah jadi tak jumpa boss esok,” Tanya Cik Maria . “Kalau jadi saya ambil Puan Sharifah di KL Central pukul 5.00 petang” tambahnya. “Jadi , saya betul-betul nak jumpa bos awak , saya nak tahu 100% tentang perniagaan ni.” Balas Sharifah dengan yakin. “Kalau macam tu saya tunggu Puan Sharifah di KL Central pukul 5.00 petang esok. Bye!” Sharifah memakai baju kebaya ketat yang mempamirkan susuk tubuhnya yang mengiurkan. Dipadankan pula dengan kain yang berbelah sehingga ke betis , menampakkan betisnya yang putih melepak dan gebu. Sharifah tidak memakai make-up tetapi hanya bergincu dan bercelak. Itu pun sudah memadai untuk menyerlahkan penampilannya sebagai wanita bergaya. Sharifah tiba di KL Central pada pukul 4.45 petang. Dia menunggu Cik Maria sambil melihat-lihat barangan jualan di situ. Dia hanya tersenyum apabila beberapa pemuda berusia lingkungan 30an menyapa dan memuji kecantikannya.Tidak kurang juga lelaki sebaya suaminya yang cuba menggoda. Sesampai di pejabat yang terletak di tingkat 10 Menara Promet itu, Sharifah telah disambut oleh beberapa pekerja di situ dengan penuh hormat. Staff lelaki tidak melepaskan peluang untuk bersalaman dengan Sharifah. Sharifah bersalaman dengan penuh yakin tanpa rasa kekok. Sharifah terasa sesuatu yang pelik apabila jari hantu Ferhad seorang pekerja berdarah kacukan arab melayu itu seolah mengait telapak tangannya ketika bersalam.Pemuda itu memperkenalkan diri sambil tersenyum tanpa melepaskan genggaman tangannya. Sharifah membalas senyuman itu lalu memperkenalkan dirinya. Cik Maria mempelawa Sharifah masuk ke bilik bossnya. Sharifah menganggukkan kepala dan menurut sahaja langkah Cik Maria. Cik maria mengetuk pintu . “Masuk!” kedengaran suara garau dari dalam bilik mewah itu. Sharifah mengikuti langkah Cik Maria masuk ke bilik . “Boss inilah kawan yang saya ceritakan pada minggu lepas. Inilah Puan Sharifah.” “Puan Sharifah, ini boss saya Nazrin pemilik syarikat ini.” Tambah Cik Maria lagi. Nazrin tinggi orangnya. Tidak bermisai dan berpakaian kemas ala korporat. Walaupun tidak sekacak mana namun dengan pakaian rapi dan kemas dia kelihatan segak dan bergaya. Nazrin menghulurkan tangan untuk bersalaman . Matanya memandang Sharifah dari atas ke bawah dan ke atas semula. Sharifah tidak mengendahkan tenungan mata Nazrin kerana dia sudah biasa digoda sedemikian. ”Biasalah lelaki!!!!” bisik hatinya. Sharifah menyambut tangan tersebut lalu berjabat salam. “Silakan duduk!” pelawa Nazrin dengan nada mesra. Mereka duduk di sofa empuk dalam pejabat itu. Nazrin sengaja memilih sofa yang berhadapan dengan Sharifah. Dia ingin mendapat full acces memandang seluruh susuk tubuh Sharifah yang dari mula telah menarik minat selera jantannya. Sharifah duduk menyilangkan kakinya. Kain belahnya terselak menampakkan betis putih gebunya yang sebelum ini terselindung. Nazrin mencuri pandang ke arah belahan itu. Matanya tertumpu kepada dua perkara . Pertama buah dada Sharifah yang mengkal , menongkat megah di dalam kebaya ketat berwarna hitam. Kedua, betis Sharifah yang sering kali bertukar ganti kiri dan kanan. Mereka berbual-bual. Nazrin menunjukkan minat mengenali Sharifah dengan lebih mendalam. Banyak perkara yang diajukan soalan. Sharifah menjawab semua soalan itu dengan jujur kerana dia hanya inginkan peluang menambah pendapatan untuk keperluan dirinya dan keluarganya. Mata Nazrin tidak henti-henti mengerling buah dada dan betis Sharifah dengan harapan dapat melihat sesuatu yang lebih istimewa. “Sharifah pernah buat direct selling?” Tanya Nazrin mengalih topik perbualan agar tidak ketera sangat hajatnya mengenali Sharifah dengan lebih dekat. “Pernah tetapi semuanya gagal kerana saya tidak begitu mahir.” Balas Sharifah sambil menukar silangan kakinya kerana agak lenguh duduk begitu agak lama. Sekali lagi mata Nazrin terpaku di belahan kain Sharifah yang menyerlahkan betisnya . Namun Nazrin segera mengalihkan pandangan matanya agar tidak disedari oleh Cik Maria. “Tidak mengapa . Di sini kami akan bantu Sharifah sehingga menjadi leader yang hebat dan berpendapatan tinggi.Cuma saya cadangkan Sharifah ambil package RM8500 supaya pendapatan lebih besar selepas pelancaran kelak.”ujar Nazrin memberi keyakinan. “Banyak tu saya tak mampu. Berapa harga package paling murah?”balas Sharifah. “Tidak mengapa , jangan ambil package murah. Ambil saja package paling tinggi. Saya akan bantu Sharifah dari segi modal tetapi Sharifah perlu ikut semua perancangan syarikat, hadiri kursus , hadiri semua meeting dan belajar dari masa ke semasa.” Nazrin mula memancing. Sharifah diam seketika. Merenung wajah Nazrin dan menoleh kepada Cik Maria.Cik Maria memberikan senyuman lalu menganguk-angukkan kepala. “Saya tak dapat beri keputusan hari ini. Saya perlu bincang dengan suami dulu. Saya akan minta nasihat dan pandangan suami. Saya beri keputusan dalam masa tiga hari.” Sharifah bersuara dengan yakin. “Baiklah, kalau begitu saya tunggu Sharifah di sini pada hari Rabu minggu depan. Saya akan tunggu di sini dari pukul 5.00 hingga pukul 9.00 malam. Harap Sharifah dapat beri keputusan yang positif.” Jelas Nazrin dengan tegas. “Insya Allah!” balas Sharifah. “Saya minta diri dulu kerana dah hampir waktu maghrib. Nanti tertunggu-tunggu pula suami saya.” Dua hari telah berlalu. Sharifah masih belum berbincang dengan suaminya tentang tawaran yang diterimanya daripada Nazrin. Pada hari yang dijanjikan, Sharifah datang sendirian kerana Cik Maria tidak dapat datang bersama. Sharifah mengetuk pintu . Nazrin yang memang menunggu kehadiran Sharifah tidak menyahut tetapi terus membuka pintu. Dia mempelawa Sharifah masuk. “Mengapa pekerja encik seorang pun tak ada?” Tanya Sharifah. “Mereka dah balik. Sekarang dah pukul 6.00 petang. Mereka habis kerja pukul 5.40 petang” jelas Nazrin. Nazrin duduk di sofa dan mempelawa Sharifah duduk . Sharifah memilih tempat berhadapan dengan Nazrin. Nazrin Bertanya “ Bagaimana puan Sharifah datang tadi?” “Saya datang dengan teksi.” Balas Sharifah ringkas. “Oh, Puan Sharifah tak boleh memandu?” “Saya ada lesen memandu tetapi suami bawa kereta ke Terengganu ada urusan di sana.” Balas Sharifah ikhlas. “Berapa lama?” Tanya Nazrin menaruh harapan. “Petang esok dia baliklah” jawab Sharifah. “Puan minum kopi?” Tanya Nazrin. “Saya memang suka kopi” balas Sharifah. Nazrin bangun dan menuju ke sudut pejabatnya lalu membancuh dua cawan kopi dan kembali ke sofa untuk meneruskan perbincangan. Nazrin menjemput Sharifah minum. Mereka minum kopi sambil meneruskan perbincangan. “Suami saya telah beri keizinan untuk saya ambil pakej yang encik tawarkan minggu lepas.” Sharifah membuka perbincangan. “Kalau begitu puan isi semua borang ini dan saya akan keluarkan resit pembayaran RM8500.” Sharifah membongkokkan badannya mengisi borang yang diberi. Rambutnya mengurai ke hadapan. Pangkal buah dadanya yang putih melepak dapat diintai Nazrin melalui celahan bajunya. Nazrin menegakkan kedudukan badannya untuk mengintai lebih jauh ke dalam. Dalam diam Nazrin menelan air liurnya kerana terpesona dengan pandangan indah lagi memberahikan di dada Sharifah. Sharifah terus mengisi borang tanpa menghiraukan Nazrin. “Mulai saat ini puan telah menjadi ahli terhormat syarikat MLM ini. Ini resit pembayaran puan.” Kata Nazrin sebaik menerima borang daripada Sharifah. “Terima kasih Encik Nazrin.” ucap Sharifah sambil memberikan senyuman manisnya. “Kalau begitu bolehlah saya pulang sekarang.” Sharifah meminta diri. “Ok. Mari saya hantar puan ke KL Central.” “Tak payah susah-susah Encik Nazrin saya boleh naik teksi.” Sharifah menolak dengan lembut. “Tak susah pun. Lagipun saya rasa bangga kalau perempuan cantik macam puan Sharifah sudi naik kereta saya.” Nazrin memasang perangkap. Sharifah tak mampu menolak. Dia berjalan seiring dengan Narin menuju ke lift. Lift itu agak sesak kerana pekerja dari Syarikat lain turut turun pada waktu itu. Nazrin tidak melepaskan peluang keemasan. Dia sengaja berdiri rapat dengan Sharifah . Pahanya di gesel ke paha Sharifah. Sharifah mendiamkan diri membiarkan geselan itu memanaskan pahanya. Geseran itu memancarkan aliran darah yang kuat dalam tubuh Sharifah. “Dah mula dah!” bisik hati Sharifah sambil mengenangkan apa akan berlaku dalam kereta nanti. Sharifah terpaku apabila Nazrin membunyikan alarm keretanya. Sebuah BMW 5series berkelip-lelip lampunya. Nazrin terus menuju ke arah kereta itu. Dia membukakan pintu untuk Sharifah. Sharifah masuk ke dalam kereta itu dengan gaya tersendiri. Dia teruja dengan kereta itu tetapi perasaan itu berjaya disorokkan dengan bersahaja. Dia merasakan dirinya dilayan seperti seorang puteri. Sepanjang perjalanan ke KL central Nazrin banyak bercerita tentang pengalamannya dalam dunia perniagaan. Dia menasihati Sharifah supaya komited dengan perniagaan yang akan dijalankan. Sesekali dia sengaja berpura-pura mengambil sesuatu dalam dashboard di hadapan Sharifah. Tangannya sengaja disentuhkan kepada kaki Sharifah yang terdedah ketika dia duduk bersilang kaki. Sharifah tahu benar tektik itu kerana banyak membaca cerita-cerita berunsur ghairah di internet. Dia membiarkan sahaja perlakuan itu asal tidak keterlaluan. Tiba di KL Central Sharifah mengucapkan terima kasih kepada Nazrin. Nazrin menghulurkan tangan untuk bersalam. Sharifah menyambut tangan itu . Bereka bersalaman. Nazrin menggemgam erat tangan Sharifah buat seketika. Sharifah yamg memahami niat Nazrin membiarkannya sahaja. Apabila Sharifah memberikan senyuman paling manis dan manja untuk Nazrin barulah tangannya dilepaskan. Sharifah beredar ke Stesen Kl Central untuk pulang ke Shah Alam. Malam itu Sharifah sendirian di biliknya. Suaminya hanya akan pulang pada petang Jumaat. Satu malam lagi terpaksa tidur sendirian. Tanpa belaian suami , kesunyian amat terasa. Sharifah duduk di meja solek memerhati setiap inci wajahnya yang ayu. Sharifah menanggalkan baju tidur nipisnya. Dia memperagakan dirinya yang hanya berseluar dalam tanpa coli. “Hebatnya body aku…, patutlah Nazrin suka menggoda aku. Ini yang dia nak…” Sharifah berkata sendirian. Sharifah menanggalkan pula seluar dalamnya. Kini dia bertelanjang bulat. Bulu jembutnya diselak dan dibelai-belai manja. “Memang cantik aku nii!” fikir Sharifah. Sharifah berbaring di katilnya , masih telanjang bulat. Dia menelentang dengan mukanya memandang ke atas. Jam di dinding menunjukkan pukul 12.15 pagi. Sharifah belum dapat melelapkan mata. Terkenang suaminya yang memancing di lautan. Tiba-tiba Sharifah terkenang peristiwa petang tadi. Setiap kata-kata dan perlakuan Nazrin membangkitkan rasa ghairahnya. Sharifah meraba bulu jembutnya yang nipis kerana sering ditrim untuk tatapan suaminya tercinta. Suami Sharifah suka pussy yang berbulu nipis. Kadang kala bulu Sharifah dicukur oleh suaminya supaya lebih seksi dan cantik. Sharifah mula membayangkan adegan asmaranya dengan Nazrin. Sharifah membayangkan….dirinya digomol Nazrin di dalam kereta BMWnya itu. Pelbagai adegan berahi dibayangkan oleh Sharifah sambil menjolokkan jarinya ke dalam pussynya yang sempit dan basah sehinggalah dia mencapai klimaksnya sendiri. Itulah kali pertama Sharifah melancap sepanjang hidupnya. Sebulan berlalu Sharifah telah memulakan perniagaannya dengan modal yang diberi oleh Nazrin. Perniagaanya masih di peringkat permulaan. Kejayaan masih belum dicapai. Pada suatu malam Sharifah telah meminta izin dari suaminya untuk ke Kelantan kerana perlu memberi ceramah di sana selama dua hari satu malam atas arahan pihak pengurusan. Sharifah seorang yang bertuah kerana suaminya sangat menyayangi dan mencintainya. Suaminya juga memberi kebebasan kepadanya untuk berniaga dan membuat apa yang perlu untuk memajukan perniagaannya. Sharifah mengucapkan terima kasih sebaik sahaja mendapat restu suaminya dan sebagai balasan dia telah memberi layanan seks yang hebat pada malam itu. Sharifah telah memancutkan air mani suaminya sebanyak dua kali tanpa henti. Suaminya berasa bangga dalam kenikmatan dan tertidur hingga pagi. Pada hari yang dijadualkan…. Sharifah telah sampai di pejabat pada pukul 4.00 petang untuk menaiki kereta Cik Maria ke Kelantan bersama dua orang wanita lain. Dia menunggu di situ bersama dua orang lagi downline Cik Maria bernama Puan Salwa dan Puan Aina. Rancangan mereka tergugat apabila Cik Maria menghubungi Puan Aina meminta dia membawa Sharifah dan Puan Salwa ke Kelantan kerana Cik Maria sedang berada di Kuantan melawat bapanya yang dirawat di hospital kerana kemalangan. Masalah timbul Puan Aina yang sombong membatalkan pemergian ke sana kerana tidak mahu berkongsi kereta dengan orang lain. Puan Salwa tiada pilihan lain terpaksa menaiki teksi dan pulang ke rumah.Sharifah berasa sangat terhina tetapi tidak mematahkan semangatnya untuk berjaya dalam perniagaan. Sharifah menggunakan telefon pejabat dan menghubungi Nazrin. Nazrin tetap mahukan Sharifah ke Kelantan.Dia telah mengarahkan Sharifah supaya menunggu dia di pejabat. Sharifah mengambil keputusan untuk mandi dan menukar pakaian dahulu kerana telah banyak berpeluh semasa diluar pejabat tadi. Jam menunjukkan pukul 8.00 malam . Pekerja Nazrin semuanya telah pulang. Tiba-tiba pintu cermin pejabat terbuka dan muncul seorang lelaki tegap dan tinggi berpakaian kemas. Nazrin telah tiba. Dia mempelawa Sharifah berbincang di pejabatnya dan mengunci ruang menunggu itu. Di pejabat Nazrin…. Sharifah duduk di sofa dengan kaki bersilang. Night gownnya terselak sedikit , sejengkal di atas lutut. Nazrin berada di sisinya menunjukkan marketing plan dan cara-cara mencapai objektif perniagaan. Mata Nazrin tertumpu di betis Sharifah. Dia termanggu seketika. Sharifah yang menyedari hal itu pura-pura menutup betisnya itu dengan night gownnya yang berwarna merah jambu. Nazrin tersipu-sipu lalu terus memberi penerangan. Penerangannya agak bertabur. Fikirannya berserabut. Nazrin hilang fokus. Sharifah membongkokkan badannya ke arah meja. berpura-pura menunjukkan sesuatu pada kertas marketing plan tersebut. Bahunya menyentuh lengan Nazrin. Haruman yang dipakainya membangkitkan perasaan romantik dan melonjakkan gelora nafsu Nazrin. Sharifah bangkit dan duduk di sofa bertentangan dengan Nazrin lalu berkata, “Kita rehat dulu, saya dah penat ni dah tak boleh masuk. Kali ini biar saya buatkan kopi,” “Ok, Saya pun dah penat, buatkan kopi pekat untuk saya,” jawab Nazrin lalu menghempas belakang badannya ke sofa. Kakinya terbuka luas. Batangnya yang dari tadi keras menampakkan benjolan besar dan panjang di celah kangkangnya. Sharifah memandang celah kangkang Nazrin sekali imbas lalu bangun membancuh kopi. “Besar dan panjang , mesti sedappp!” Sharifah berkata di dalam hati. Nazrin memerhati sharifah dri belakang. Sharifah sengaja menguatkan gegaran punggungya setiap kali dia melangkah. Bonjolan kedua-dua belah punggungya berhayun lembut dan seksi setiap kali dia menukar langkah. Sharifah tahu Nazrin sedang memerhatikannya. Di cabinet minuman Sharifah terus memberikan pose yang menghairahkan. Dia menonggeng dengan irama lembut ketika mengambil cawan dan piring. “Hari tu engkau goda aku ya, rasakan godaan aku pulak!” Sharifah berkata sendirian. Lima minit kemudian Sharifah datang kembali ke sofa membawa dua cawan kopi panas. Dia sengaja menonggeng ketika meletakkan kedua-dua cawan kopi ke atas meja sofa. Separuh buah dadanya terdedah di hadapan muka Nazrin. Mata Nazrin terpaku di situ. Terkesima dengan kecantikan dan kemontokan buah dada ibu beranak enam ini. “Silakan minum Encik Nazrin,” pelawa sharifah dengan manja dan menggoda. Sharifah duduk semula di sofa bertentangan dengan Nazrin. Dia meneguk air kopi panas itu. Tiba-tiba Nazrin bangun dan menghampiri Sharifah. Dia memegang tangan Sharifah dengan kemas. Sharifah berdiri menghadap Nazrin. Nazrin menarik kedua tangan Sharifah dan meletakkannya melingkari pinggangnya. Sharifah menurut sahaja , menanti tindakan selanjutnya dari Nazrin. Nazrin bertindak nekad , mengucup bahu dan leher Sharifah yang terdedah. Sharifah memberikan reaksi yang yang cukup romantik. Dia melentok-lentokkan kepalanya melayani kucupan dan belaian bibir Nazrin di bahu dan lehernya. Mulutnya terbuka mendorong Nazrin mengubah haluan bibirnya. Bibir Nazrin dan bibir Sharifah kini bersatu. Saling mengucup , menjilat dan berlaga lidah. Sharifah merasakan putingnya berdenyut-denyut, kelentitnya menegang dan air pelincir telah mula membasahi pussynya yang cute. Nazrin memasukan lidahnya jauh ke dalam mulut Sharifah. Sharifah makin bernafsu. Dia mengulum lidah Nazrin sambil tangannya meraba dan membelai batang Nazrin.Nazrin tidak mahu mengalah . Dia membalas belaian tangan Sharifah dengan menekap pussy Sharifah dengan tangan kanannya. Digosok-gosoknya pussy Sharifah dengan begitu rakus. Bibir mereka masih bersatu. Lidah Saling berkuluman. Sharifah sedar , dia kini rela diperlakukan apa sahaja. Biar batang panjang Nazrin merodok lubang nikmatnya. Biar tersengkang lubang pukinya dengan tusukan butuh Nazrin. Dia rela dan Dia suka.Itulah idamannya sejak lapan tahun yang lalu. Nazrin terus bermaharajalela apabila Sharifah memberikan respon seksual. Dia menyeluk baju Sharifah dari bawah terus ke buah dadanya. Buah dada Sharifah yang menegang sejak tadi menjadi sasarannya. Diramas, diuli dan di belai. Sharifah terus memberikan perlawanan yang hebat. Tangannya mengusap batang Nazrin . Batang yang besar dan panjang memang idaman Sharifah sejak beranak kali ke tiga. Batang suaminya yang berukuran lima inci sudah kurang sedap terutama apabila air pelicin sudah memenuhi pussynya. Sharifah makin liar. Dia menyeluk seluar Nazrin. Kepala butuh Nazrin yang kembang seperti kepala ular tedung itu dibelai-belai dengan jari dan sesekali mengunakan kukunya. Nazrin tidak dapat megawal nafsunya. Dia mengangkat Sharifah lalu di baringkan di atas mejanya yang terletak enam kaki daripada sofa. Kaki Sharifah dijuntaikan ke bawah. Night gown Sharifah dilurut. Tinggallah seluar dalam yang menutupi telaga nikmat sharifah. Nazrin memerhati tundun Sharifah yang tembam itu. Seluar dalam seksi yang dipakainya sudah basah di bahagian mulut pussy. Nazrin menyembamkan muka nya ke tundun Sharifah. Digesel-geselnya hidung, dan dagunya ke tundun Sharifah. Sharifah hanya merengek-rengek manja. Sesekali mengerang kenikmatan dek belaian Nazrin. Nazrin menanggalkan seluar dalam Sharifah dengan agak kasar. Terangkat punggung Sharifah dibuatnya. Dia terus menjilat-jilat pussy Sharifah yang sudah banjir dengan air pelincir. Sharifah mengerang semakin kerap. Adakalanya erangannya sangat kuat apabila Nazrin menyedut biji kelentitnya. Menanggalkan seluarnya. Dia mengurut-urut batangnya yang keras. Dia merapatkan kepala butuhnya ke bibir pussy Sharifah. Digesel-geselnya kepala butuh itu di bibir pussy Sharifah. Sharifah memejamkan matanya menahan kenikmatan. Bibir pussynya terasa hangat. Kehangatan kepala butuh Nazrin memang luar biasa. Nazrin menekan kepala butuhnya sedikit demi sedikit. Sharifah terasa lubang pussynya dirobek sesuatu yang mengasyikkan. Nazrin menekan butuhnya dengan kuat sehingga ke pangkal. Sharifah tersentak kerana kepala butuh Nazrin menghentam pintu rahimnya dengan kuat memberikan sensasi seksual yang tak terhingga. “Ahhhhh, sssedapnya bang!” terpacul ayat itu dari mulut Sharifah yang sejak tadi tidak berkata-kata. “You like it?” Tanya Nazrin. “Yessss! I like it. I always dream of a big long cock in my pussy.” balas Sharifah dengan nada yang tersekat-sekat. Kata-kata itu menambahkan semangat Nazrin. Dia menyorong dan menarik butuhnya. Dia terus mengayuh, mendayung bahtera nafsu dua insan yang diamuk keghairahan . Sharifah menerima tujahan butuh Nazrin dengan begitu rela. Pasrah dengan tuntutan seksualnya yang selama ini terpendam. Sharifah mengayak-ayak punggungnya untuk membalas jasa butuh Nazrin yang memberinya kenikmatan duniawi kepadanya. Pussynya mengemut-ngemut setiap kali Nazrin menarik butuhnya. Kemutan pussy Sharifah memang the best dan memberi kenikmatan tidak terhinggahingga kepada Nazrin. Setelah 10 minit mendayung, Nazrin menyorong butuhnya hingga ke pangkal lalu memeluk Sharifah dengan kuat. “Aawww! “ Sharifah menjerit kecil apabila pintu rahimnya dihentam kepala butuh Nazrin. Nazrin memberi tusukan-tusukan kencang dan ganas ke dalam pussy Sharifah. Sharifah berasa sangat nikmat. Dalam masa lima minit sahaja Sharifah mencapai klimaksnya yang pertama. Matanya terpejam menahan kenikmatan syahwat pertamanya. Air maninya tidak berhenti-henti keluar ketika Nazrin terus mendayung rakus menunjukkan kejantanannya. Selang beberapa minit kemudian… Nazrin berhenti mendayung dan hanya membenamkan butuhnya jauh ke dasar pussy Sharifah. Sharifah menolak punggungnya agar kepala butuh Nazrin menekan kuat pintu rahimnya. Sharifah suka pintu rahimnya diasak oleh kepala butuh. Sharifah mengemut-ngemutkan pussynya dengan kuat sambil menggerakkan punggungnya ke atas dan kebawah. Aksi hebat Sharifah membuatkan Nazrin mengerang kenikmatan. Nazrin mencabut butuhnya dan berdiri semula. Dia memeluk dan mengucup bibir Sharifah. Mereka berkucupan lagi seperti pasangan kekasih belasan tahun yang dirasuk nafsu serakah. Sharifah memberikan kucupan hebat melayani kucupan Nazrin. Nazrin menanggalkan baju Sharifah. Terpaparlah dua gunung berahi yang menghiasi dada Sharifah. Sharifah tidak memakai bra kerana buah dadanya masih cantik dan montok. Nazrin menghisap putting tetek Sharifah sementara tangannya meramas dan menggentel puting yang sebelah lagi. Sharifah makin hanyut dibuai keenakan seks. Dia khayal melayani gelora nafsunya yang membara. Nazrin dapat merasakan air maninya sudah mula memenuhi pangkal batangnya menunggu masa untuk meledak keluar.Dia mendukung Sharifah yang kini bertelanjang bulat ke arah sofa. Dia meletakkan Sharifah berdiri di belakang sofa single seat . Sharifah menonggengkan punggungnya yang cantik dan seksi menyerlahkan lubang pussynya yang basah . Air pussynya menitis ke lantai. Nazrin menghunus batang butuhnya ke arah pussy Sharifah. Dia menggesalkannya di bibir pussy itu sebelum merodok jauh ke dasar pussy. Sharifah menjerit kecil menerima tusukan kasar butuh Nazrin. Butuh besar dan panjang itu benar-benar memberi kepuasan kepadanya. Nazrin mendayung dengan irama sentimental untuk menikmati kemutan pussy Sharifah yang sangat hebat. Bagi Nazrin , Sharifah jauh lebih hebat daripada isterinya yang muda belia berusia 26 tahun dan baru beranak satu. Selepas lima minit mendayung lembut dan perlahan tiba-tiba Nazrin mempercepatkan hayunannya. Hentakannya semakin kuat hingga membuatkan Sharifah terdorong ke depan dan ke belakang. Buah dadanya yang besar dan tegang turut bebuai tidak menentu. Sharifah dapat merasakan kepala butuh Nazrin mengemabang dan menguncup di dalam lubang pukinya. Sharifah tahu Nazrin sedang berusaha mencapai kemuncak kenikmatan asmara. Sharifah juga menyedari dia hampir kepada klimaksnya yang kedua. Dia mengentel kelentitnya sendiri supaya dapat mencapai klimaks bersama-sama dengan pancutan air mani Nazrin. Selang beberapa detik kemudian Sharifah mengelepar kenikmatan. “Ahhhh Sedapnya bang , laju lagi bang, lagiii … lagiiiiii.” “Arghhhhh! I am coming …. I am comiiiiiiing!!! Aargh !!!! Sharifah memancutkan air nikmat keduanya. Sharifah longlai tidak bermaya tetapi terpaksa menerima tujahan ganas daripada Nazrin. Seminit kemudian… “Arghhhh! I nak pancut niii!” teriak nazrin. “Come inside me! I want u to come inside me..” Sharifah memberi arahan. Nazrin mempercepatkan dayungan dan akhirnya memancutkan air mani yang banyak ke dalam rahim Sharifah. Sharifah merasa nikmat yang tidak terhingga. Pancutan deras Nazrin ke atas pintu rahimnya sungguh lazat. Sharifah terkulai layu di sofa. Dia tidak bermaya lagi. Dia hanya mampu merebahkan dirinya ke sofa dan terlena di situ dengan bertelanjang bulat dan kaki terkangkang berjuntai ke bawah. Nazrin menghampiri Sharifah dan menyembam mukanya di celah kangkang Sharifah. Dia menjilat bibir pussy Sharifah dengan penuh kasih dan sayang. Akhirnya dia juga tertidur dalam keadaan terduduk dengan mukanya di celah kangkang Sharifah. Sharifah menikmati seks yang sangat hebat. Jauh lebih hebat daripada suaminya sendiri. Suaminya memang mempunyai nafsu yang hebat dan pandai bermain di ranjang tetapi butuhnya tidak sebesar dan sepanjang butuh Nazrin. Pernah juga Sharifah menyatakan perasaannya tentang butuh suaminya. Suaminya yang sangat memahami pernah meminta izin untuk melakukan suntikan zakar untuk menjadikannya lebih besar dan panjang tetapi Sharifah tidak membenarkannya. Sharifah tersedar pada pukul 2.00 pagi lalu mengejutkan Nazrin yang masih tidur. Mereka bergegas memakai pakaian dan bertolak ke Kelantan pada subuh itu juga tanpa sempat mandi junub. Kira-kira pukul lapan pagi meraka tiba di Kota Bharu dan bersarapan sambil menunggu Cik Maria.

    stimgiler

    Aku mula mengenali Puan Azah di majlis “house warming” rumah Sham, kawan sepejabatku. Puan Azah adalah ibu tiri kepada isteri Sham. Beliau mengahwini bapa mertua Sham setelah kematian ibu mertua Sham. Agak ketara perbezaan umur antara Puan Azah dan bapa mertua Sham yang mana Puan Azah adalah dalam lingkungan lewat 30-an manakala bapa mertua Sham dalam lingkungan 75 tahun. Puan Azah memiliki wajah yang ayu tanpa solekan, berkulit putih kuning dan bertutur lembut dengan senyuman yang amat manis walaupun hanya memakai gincu yang nipis. Bentuk muka nya bujur sireh dengan sepasang mata redup, hidung mancung halus dan pipi yang gebu timbul seperti pauh di layang. Aku hanya dapat menilai fizikal Puan Azah secara luaran saja memandangkan dia memakai busana wanita Muslim yang labuh dan polos. Bertudung labuh melepasi bahagian dada, dia juga mempunyai ketinggian yang agak berbeza dari wanita Melayu biasa. Selepas majlis itu, aku tidak pernah bertemu lagi dengan Puan Azah. Akhir Julai 2008, aku di tugaskan untuk menjalankan audit di salah sebuah cawangan syarikat di bandar Kuantan untuk 5 hari. Sesampai saja di Kuantan, aku terus ke cawangan tersebut untuk memulakan tugas sehingga jam 5 ptg. Kemudian aku terus check-in ke hotel untuk merehatkan badan dan mandi. Aku keluar dari hotel setelah mandi untuk mencari restoran makanan laut di sana. Ketika berjalan di bandar Kuantan , aku terserempak dengan Puan Azah yang sedang menolak bapa mertua Sham di atas wheel chair ke tempat letak kereta. “Hi Auntie!” sapa ku. Puan Azah agak terperanjat sambil memandangku . “ Saya kawan Sham, ingat lagi tak?” kataku bila Puan Azah agak terpinga-pinga. “ Ohhh, yang kita jumpa kat rumah Sham dulu kan?” barulah Puan Azah membalas sambil tersenyum. “Kenapa dengan Pakcik ?” sambil aku cuba membantu Puan Azah untuk menolak wheel chair. “ Pakcik kena stroke,dah lama lah jugak, sekarang ni kena selalu buat pemeriksaan lanjut” jelas Puan Azah lembut dengan nada agak sayu. “ Maaflah, keadaan Pakcik ini, dia dah tak kenal orang lagi dan tak berupaya untuk berjalan” sambung Puan Azah lagi..”Oh! maafkan saya, auntie “ jawabku dengan rasa simpati dengan keadaan mereka. “Eh! You buat apa kat Kuantan ni?” Puan Azah bertanya padaku “Saya ada tugas kat sini sampai Jumaat ni”. Oh, bagus lah camtu, boleh lah datang rumah Auntie. Setelah bertukar nombor telefon, Puan Azah masuk ke kereta. “ Jemputlah datang makan malam esok ya!” Puan Azah menjemput aku ke rumah mereka. Masih cantik dan ayu lagi Puan Azah ni. Walaupun dah lama tak berjumpa, aku rasa seakan tiada perubahan pada wajah beliau sejak kali pertama kenal dengan dia. Masih lagi menguntum senyuman yang manis menawan dalam menghadapi dugaan begitu. Esoknya, dalam pukul 4.00 petang, Puan Azah menelefon ku. “ Jangan lupa datang malam ni ya!” katanya untuk mengingatkan aku. “ Ya, saya datang” jawabku ringkas. Setelah memberi arah jalan ke rumah dia, Puan Azah memberitahu “ kalau boleh datang dalam jam 7.30 malam ya!”.”OK !” jawabku dengan agak kehairanan. Lebih kurang jam 7.00 aku keluar dari hotel dan terus mendapatkan teksi. Aku rasa lebih baik ambil teksi sebab aku pun kurang arif dengan kawasan rumah Puan Azah. Pemandu teksi itu membawa aku terus ke kawasan perumahan yang agak mewah, dengan banglo bercampur dan halaman yang luas. Setelah sampai, aku menekan loceng di pagar. Aku perhatikan kawasan perumahan tersebut agak sunyi ketika malam mula berlabuh. Puan Azah keluar membuka pagar sambil menjemput aku masuk. Dia berbaju kurong hijau tapi tidak memakai tudong, terpegun aku menatap wajah Puan Azah tanpa tudong dengan rambut yang panjang beralun dan sedikit melepasi paras bahu . Rumah Puan Azah merupakan sebuah banglo satu tingkat yang agak besar dengan halaman yang luas. Terletak di hujong jalan berdepankan padang dan banglo jiran yang paling hampir adalah lebih kurang 50 meter dari banglo Puan Azah. Selepas mengunci pagar, aku menuruti Puan Azah untuk masuk ke dalam banglonya..Lenggokkan Aku perhatikan dari belakang lenggokkan dengan langkahan Puan Azah teratur dan lembut . Terdetik juga hati nakal aku bila melihat potongan punggung Puan Azah yang sederhana tapi padat . “ Ha, kan tak ada orang sangat kat padang waktu ni!” Barulah aku tahu mengapa Puan Azah meminta aku datang waktu begini. “Mana pakcik?” tanyaku sebaik saja Puan Azah menutup pintu .“ Ada berehat kat dalam bilik lepas makan ubat” ringkas jawapan Puan Azah. “Duduklah dulu, nanti I siapkan hidangan kat dapur” katanya sambil berlalu ke dapur.Puan Azah membahasakan diri nya dan meminta aku agar memanggilnya Azah saja. Aku duduk sambil membelek majalah. “ Jemputlah makan” sahut Puan Azah padaku dari arah dapur.. aku bangun menuju ke meja makan dan Puan Azah mula menghidangkan makanan. “ Pakcik tak join ke?” tanyaku.”Tak, pakcik nanti I suapkan makan malam dia. Kami berbual-bual sambil makan malam di selang seli ketawa kecil Puan Azah bila mengenangkan kisah silam dia. Barulah aku tahu dia adalah bekas setiausaha bapa mertua Sham. Dia sekarang berumor 38 tahun, katanya dah hampir 10 tahun berkahwin dengan bapa mertua Sham tapi tidak mempunyai anak. Sekarang ni, dia hanya tinggal berdua di rumah itu sekiranya anak-anak tirinya tak balik ke Kuantan; termasuklah Sham. Setelah makan, aku menolong sedikit sebanyak mengemas sebelum Puan Azah menghidangkan kopi.”Duduk lah dulu, ya..I nak tengok pakcik kat dalam” ..Puan Azah bangun dan masuk ke bilik..Aku membuka tv untuk menghilangkan kesunyian malam- kawasan perumahan ni memang sunyi maklum lah, jarak antara samu sama lain agak jauh. Lebih kurang 15 minit kemudian, Puan Azah datang semula ke ruang tamu. Mataku masih lagi tertumpu ke tv bila dia menegur “wah, asyik nya!” Aku pandang wajah Puan Azah tersenyum manis.Kami sambung bualan tadi sehingga lah kami tetiba terdiam, agaknya dah takde idea nak berbual. Aku bangun untuk meminta diri memandangkan jam dah pun hampir 11.30 malam. Puan Azah pun bangun sambil berkata agak perlahan “ tidor disini lah malam ni”..Aku terdiam sekejap. Tanpa menanti riaksi aku , Puan Azah menyambung “ dah lewat ni, susah nak dapat teksi kat sini”. Aku terpaksa bersetuju dengan saranannya itu.”Baik lah” jawabku. Ku lihat wajah Puan Azah kembali ceria dan mengukir senyuman manis. Dia menunjukkan bilik tamu terletak di sisi ruang makan. Bilik luas itu lengkap dengan katil queen size dan tersusun rapi. Puan Azah masuk ke bilik nya dan keluar kembali bersama sehelai kain pelikat bersama T-shirt. “Nah, pakai lah kain ni, pakcik punya tapi dah lama dia tak pakai” katanya sambil menghulur kain dan t-shirt tersebut padaku. Aku masuk ke bilik tamu untuk menyalin pakaian ku meninggalkan Puan Azah di ruang makan tadi.Selesai menyalin pakaian aku keluar mendapatkan Puan Azah.. “ Selamat malam Azah” ucapku padanya..” Selamat malam!” balas Puan Azah sambil melangkah masuk ke biliknya. Aku melabuhkan badan ku ke katil sambil terbayang senyuman dan lenggokan Puan Azah tadi. Dalam suasana yang amat sunyi, bayangan senyuman Puan Azah dan lenggokan lembut sedikit sebanyak membangkitkan nafsu kelakian ku..Hmmmm..aku mengeluh untuk mengendurkan sikit batang ku yang mula bangun di sebalik kain pelikat tanpa berseluar dalam.Dalam mengelamun sendirian itu , tiba tiba aku terdengar bunyi kuakan pintu bilik di buka dan langkahan tapak kaki menuju ke dapur. Aku bingkas bangun membuka pintu untuk memastikan langkahan tapak kaki tadi. Jantung ku berdegup pantas taktala aku lihat Puan Azah sedang membuka peti sejuk untuk mengambil air minuman. Lampu dari peti sejuk menampakkan bayangan susuk potongan tubuh Puan Azah yang memakai baju tidur singkat paras paha yang nipis dan jarang hitam dengan potongan luas di bahagian depan. Mataku terpukau bila bahagian dada Puan Azah yang menggunung padat tanpa lapisan coli dengan puting yang jelas tersembul dan juga kehalusan kulit putih kuning paha Puan Azah yang terserlah di depan ku. Bentuk tubuh Puan Azah memang menggiurkan dengan dua buah dada montok menonjol dan pinggang ramping berserta punggung yang sederhana tapi padat dan lentik. Aku juga tak melepaskan pandangan pada lurah di celah kangkangan Puan Azah biarpun di seliputi sehelai seluar dalam yang juga nipis. Alur lurah jelas kelihatan timbul dan berlekuk. Apa lagi, batangku yang tadi mengendur kembali keras tegang menongkah kain pelikat.Aku berdehem kecil untuk tidak memeranjatkan Puan Azah “ Hai, belum tidor lagi?” sapa ku, “ Dahaga lah” jawabnya ringkas “ You pun belum tidur?” Aku tidak menjawab sebab terpegun dengan susuk tuboh Puan Azah yang berdiri menghadap ku.. Susok tubuh yang selama ini di litupi busana labuh dan polos kini terserlah sempurna depan mataku. Puan Azah juga mempunyai sepasang kaki yang panjang persisi bagai seorang model . Mataku kini tertumpu di buah dada montok Puan Azah yang menggunung mekar padat tanpa coli dan puting yang tersembul melepasi baju jarang itu sehinggalah Puan Azah menyergah ku. “Hei! I tanya you ni belum tidor lagi, ni terlopong pulak dia” jerkah lembut Puan Azah bila aku masih diam dek terliur ghairah meneroka bentuk tubuhnya.. ” Azah, you cantik!” terpacul ayat ini dari mulut ku..”terima kasih, hai sekarang baru nak perasan ke?” usik Puan Azah..“ janganlah tenung I macam tu” Puan Azah mula melangkah keluar untuk kembali ke biliknya. Langkahan kaki dengan lenggokannya amat teratur membuatkan kedua dua buah dada bergegar sedikit bila dia melangkah. Puan Azah harus melepasi aku yang masih berdiri di hadapan bilik tamu untuk ke biliknya. BIla saja dia hampir melintasi aku, semerbak keharuman menerjah hidung ku, membangkitkan lagi nafsu ghairahku. Aku menghalang Puan Azah lantas memegang tangannya. Dia cuba melarikan tangan nya kebelakang tapi tidak bersungguh. Sebelah tangan ku menghalang Puan Azah manakala sebelah lagi kini menggenggam tangannya. Puan Azah tidak meneruskan langkahnya dan kini kami berdiri rapat bertentangan antara satu sama lain. Aku merenung wajah Puan Azah sambil tanganku mula mengemaskan genggaman di tangan Puan Azah..sungguh halus dan lembut sekali tangan Puan Azah.Dia memandang tepat ke mataku sambil mengukir senyum manis .Dari redupan mata nya aku dapat rasakan yang Puan Azah menanti tindakan lanjut dariku..”Azah” kataku lembut “ Puan Azah hanya mengangguk seolah olah berkata ya. Aku terus merangkul pinggang Puan Azah yang menyebabkan dia teranjak kehadapan semakin rapat, degupan jantung kencang Puan Azah membuatkan kedua buah dada mekarnya turun naik . Matanya semakin kuyu sambil bibirnya terbuka sedikit bila aku mengemaskan dakapanku semakin rapat..kedua buah dada Puan Azah melekap ke dadaku..terasa padat dan kenyal walaupun di lapisi baju tidur jarang dan nipis. Batang keras ku pula melekap rapat di celah kangkangannya. Aku merapatkan bibirku dan terus mengucup bibirnya Emmmphhh mmmmmmmmphhh Puan Azah mengerang bila lidahku mula memainkan peranan sambil menyedut bibir mungil nya..Puan Azah memberi tindakbalas dengan tangan kirinya merangkul leher ku dan meramas rambut ku.. “Emmph…emmmph..emmmph” kami terus berkucupan dan lidah semakin ligat bertaut. Sebelah tanganku merangkul pinggang Puan Azah sambil sebelah lagi kini mula meneroka ke bahagian dadanya. Puan Azah menjarakkan sedikit tubuh nya untuk membolehkan tangan ku merayap ke buah dadanya di celah potongan V baju tidurnya. Buah dada yang aku rasa bersaiz C itu masih kenyal dengan puting yang menonjol kini di jamah oleh tanganku. Aku teruskan meramas ramas kedua dua buah dada Puan Azah dan ini membuatkan dia mula menggeliat liuk dan erangan manja semakin kuat. “Mmmmm, mmmmm,mmmmm” Puan Azah mula menggesel geselkan lurah di kangkangnya ke batangku. Kami lepaskan kucupan tapi tanganku tetap meramas buah dadanya. “Sedaaaap, ummmphhh, sedaaapnya”Puan Azah merenung ku ghairah sambil tangan nya bergerak ke depan dan kini memegang batang ku keras tegang dari tadi…” I nakkkkk”” pinta nya manja…Aku mengangguk sambil terus meramas buah dada Puan Azah dan menarik badan nya rapat sekali lagi. Aku kucup bibirnya lagi dan tanganku kini melurut turun ke punggung lentik Puan Azah- padat berisi dan masih tidak kembang walaupun dia sudah berkahwin.Puan Azah melepaskan genggaman batang ku lalu memimpin aku masuk ke dalam bilik tamu.Aku menurutinya rapat tanpa melepaskan peluang meneroka bentuk tubuhnya dari belakang.Kami berpelukan sekali lagi di tepi katil dan Puan Azah melurutkan kainku sehingga terserlah batangku yang semakin keras tegak. Aku kini bogel di bahagian bawah pusat. Puan Azah tersenyum nakal merenung tajam ke wajah ku sambil mula menurunkan tubuh nya dalam keadaan mencangkung betul betul menghadap batang ku. Sedikit demi sedikit Puan Azah mengulum batangku sehingga ke pangkal. Tak dapat aku bayangkan nikmatnya kuluman dari mulut mungil Puan Azah, hangat dan penuh dalam mulutnya . Batangku terasa teramat keras seolah olah bertambah panjang bila Puan Azah mengulum keluar masuk sambil lidahnya sekali kala menjilat kepala batangku. Aku terasa seperti melayang khayal bila Puan Azah semakin melajukan kuluman nya ..”Mmmmphh, urghhhhhh ooohhhh mmmmphhh” aku semakin menikmati kuluman Puan Azah yang hangat dan semakin rakus. Aku dapat rasakan Puan Azah juga sedang menikmati batangku sepenuh nya. Aku membongkokkan badanku sedikit untuk menarik Puan Azah supaya berdiri dan dia menurut dengan menjilatku dari bawah pusat semakin keatas hingga leherku.Aku lingkarkan tanganku ke pinggang Puan Azah sambil merenung mata kuyu ghairah Puan Azah.Aku kucup bibir Puan Azah dan sempat juga meraba alur lurahnya yang terasa lembab walaupun masih di baluti panties nipis..Puan Azah tersentak sedikit tapi mengerang manja “ummmmphhhh, nanti lahhhhh, biar I puaskan you dulu ya”… dia lantas menolak dadaku perlahan sehingga aku baring di atas katil. Dia naik bercelapak di atas badan ku dan mula menanggalkan T-shirt ku. Kini aku berbogel sepenuhnya dengan batang yang masih terpacak keras di tindih lurah nikmat Puan Azah. Dia menindih ku dengan kedua buah dada kenyal menekan dadaku lalu mencium pipiku dan seterusnya mengucup bibirku . Bibir kami bertaut rapat dengan bunyian kucupan ghairah kami. Puan Azah lepaskan tautan bibir kami untuk menjilat leherku dengan hujung lidahnya hingga ke dadaku untuk mengulum puting tetek ku..gigitan manja Puan Azah membuatkan aku semakin teransang nikmat..Aku mengusap usap tengkoknya dan belakang Puan Azah yang terus menjilat hingga turun ke bahagian pusat . Puan Azah sekali lagi mengulum batangku.. kini batang keras ku penuh di dalam mulut Puan Azah . Dia mengulum batangku keluar masuk dan semakin rakus sambil tangan nya meramas lembut kedua dua buah zakarku..Aku semakin khayal…”arghhhhh, ummphhh, ummmph”” Dalam lebih kurang 10 minit aku dah mula terasa semakin hampir ke kemuncak nikmat dan ingin terpancut bila Puan Azah semakin rakus mengulum batangku sambil sekali sekala menggigit lembut hujung batang ku.. ” Hmmmmmm, Azaahhhh! I dah tak tahaaaan”..mendengar erangan aku tadi, Puan Azah semakin melajukan kuluman batangku seolah olah dia mahukan aku melepaskan air nikmatku sekarang. Aku dah semakin khayal dan urat urat di batangku ku semakin menegang dan….…crupppppp, crupppp pancutan air nikmatku penuh dalam mulut Puan Azah “erghhhhhhhhh mmmmmmpph”, Puan Azah masih lagi meneruskan sedutan batangku sambil menelan air pancutan ku terus ke dalam anak tekaknya. Dia memperlahankan kuluman batangku bila air pancutan habis di telan dan bangun bercelapak di atas badan ku sambil mengesat baki air nikmatku di tepi bibir munggil nya dengan jari nya. Ku rasakan lurah keramatnya juga semakin lembab walaupun masih di baluti panties nipis itu kembali menghimpit batangku. Dia tersenyum manja padaku “ Puassss?” lembut pertanyaan Puan Azah sambil tangannya mengusap pipi ku. Aku pegang tangan Puan Azah untuk mencium telapak tangannya dan mengulum jari Puan Azah.”Ohhhh, emmmm” Puan Azah mengerang bila aku mengulum jari jemarinya..Tanganku mula meramas kedua buah dada Puan Azah dari luar baju tidur nya.. Puan Azah terus menggerakkan pinggangnya untuk menggeselkan lurah keramatnya di atas batang ku yang kembali mengeras tegang. Sambil menggesel lurahnya yang tembam dan lembab , Puan Azah menanggalkan baju tidur nya dan kini terpampang segar buah dadanya bersize C putih bersih dengan puting yang panjang kemerah-merahan..Aku ramas lembut kedua-dua buah dada kenyal itu yang selama ini terselindung di sebalik busana labuh empunya.Puan Azah mengeliat ghairah dengan erangan lembut mmmmmm, ermmmm, bila aku terus mengulit kedua putingnya yang semakin mengeras . Puan Azah mengangkat pinggangnya sedikit untuk melurutkan panties nipis yang menjadi benteng akhir di tubuhnya. Aku membantu dengan menguis panties nipis itu dengan kakiku. Setelah terungkai panties nya,dan kembali bercelapak tanpa seurat benang lagi, tangan Puan Azah terus memegang batangku. Tubuh Puan Azah yang putih mulus tanpa sebarang parut itu memang cantik di setiap lekukan dan bonjolan dengan bulu bulu roam yang halus.Dia teruskan geselan lurah nikmatnya yang juga berbulu tapi di jaga rapi oleh empunya tubuh badan. Aku dapat rasakan lurah yang tembam itu semakin lembab dengan linciran air mazinya. Kepala batangku menyentuh sebutir biji kelentit bilamana Puan Azah menggesel gesel lurah lembabnya membuatkan badannya tersentak serentak dengan jeritan halus urghhh! Batang ku rasakan semakin keras membesar… Puan Azah juga dapat merasakan perkembangan itu dan terus melajukan geselan nya….dia semakin lemas dalam nikmat geselan itu , “ I, I…nakkkk sekarannggg,mmmpphhhh..lantas memegang batangku dan menghalakan ke lubang pantatnya. Puan Azah perlahan lahan menurunkan tubuhnya untuk menekan batangku masuk ke dalam lubang pantat yang sekian lama tidak di terokai. Aku turunkan tanganku dari kedua buah dada Puan Azah dan memegang pinggangnya dan punggungnya.Aku angkat sedikit punggungku untuk menujah masuk batangku meneroka lubang pantat lembab Puan Azah..Arrghhhhhhhh, ergh, ergh , ergh ermmmmm,, eshhhhhhhhhhh Puan Azah berdesih bila batangku mula masuk seinci demi seinci kedalam lubangnya…Masih sempit lagi lubang pantat Puan Azah ni, walaupun dengan linciran air mazi, agak sukar juga batang ku untuk terus menujah masuk..Puan Azah berkerut-kerut sambil menjilat jilat bibirnya… Akhirnya habis batangku tenggelam dalam lubang pantat Puan Azah, hangat dan ketat . Batangku berdenyut denyut dalam kehangat lubang pantat dan di kemut bibir tembam lurah milik wanita cantik yang kegersangan itu.Puan Azah mendiamkan diri seketika menikmati kepadatan batang ku yang terhunus tegak di dalam lubangnya sambil aku juga menikmati kehangatan kemutan lubang pantatnya. Dia memulakan henjutan perlahan lahan-mungkin untuk menikmati kepadatan batangku yang di kemut ketat lubang pantatnya dan aku menambah kenikmatan kemutan itu dengan menujah lebih dalam lagi..uh uh uhh uhhh uhhhh uhhhhh ahhh ahhhh emmm isshhhh issshhhh..erangan Puan Azah semakin kuat dengan henjutan dan tujahan bersilih ganti mengiringi aksi kami berdua…semakin hangat dan lembab aku rasakan dalam lubang pantat Puan Azah .batangku tenggelam timbul di henyak Puan Azah yang menggoyangkan pinggangnya semakin laju sambil tangannya menongkah didadaku.aku terus meramas kedua buah dada yang beralun mengikut henjutan Puan Azah. Sekali sekala Puan Azah menghentikan henjutan nya untuk mengambil nafas akibat kepenatan ghairah yang makin memuncak…dan menyambung henjutannya semakin laju dengan nafas turun naik….semakin laju di tambah erangan keghairahan…..ahhh.ahhh..uhhh..uhhhhh..emmmmm ahhhhhhh I, I…urghhh……..I…… ….dah..dah….takkkkk tahannn ohhhhhhh.urmmmmm…urghhhh…tubuh Puan Azah bergetar getar kekejangan dek memuncaknya nafsu keghairahannya yang sekian lama terpendam dalam diri wanita ayu ini…dan batangku di kemut lebih ketat berserta kehangatan lubang pantat yang lembab dengan air kemuncak syahwat Puan Azah. Aku memeluk erat Puan Azah yang menindihku dan membiarkan dia seketika menikmati kemuncak syahwatnya diatas ku…batangku masih lagi terendam padat dan hangat di dalam lubang pantatnya. Keharuman wangian krim Puan Azah semakin menusuk harum bercampur aroma tubuh ghairahnya..Dia membisik lembut ditelingaku…Sedappppnya…..mmmmm sssssedapppp,”” Aku jilat telinga Puan Azah dengan hujung lidahku membuatkan dia mengerang erggghhhh, ergghhhh ohhhhh sssedaappp nya sayang!!!!! Selepas membiarkan seketika untuk dia menikmati kemuncak syahwat, aku angkat Puan Azah dan membaringkan dia di sebelahku. “Plop””Batangku yang tadi masih tegak terendam dalam lubang pantatnya terkeluar bila Puan Azah membaringkan tubuh gebu yang kembali normal selepas kejang dalam nikmat sebentar tadi ….Puan Azah tersenyum kepuasan menarik lengan ku untuk menindih nya pula…. Aku bangun mengiring di sebelah Puan Azah dan mencium mesra pipi dan dahi Puan Azah.Dua buah dada yang terdampar mekar aku usap dan kulum puting yang menonjol silih berganti…Puan Azah menggeliat kecil sambil meramas ramas tengkok dan rambut ku…. “ Giliran I pula ” kataku lantas naik menindih Puan Azah..terpancar senyuman penuh ghairah Puan Azah yang membuka kangkangan nya luas menanti tujahan batang keras ku.. Dia menggeliat “mmmppphhhhh”” bila lidahku liar menggentel puting buah dadanya satu persatu.. tangan Puan Azah mengusap usap belakang ku di ikuti erangan ghairah manja “”” hmmmm cepatlahhhh sayang,, I nak lagi you punya….””kini tangannya mencari batangku untuk di halakan ke lubang pantatnya ….aku tahan tekanan kaki Puan Azah yang merangkul pinggang ku untuk meminta supaya aku segerakan tujahan ke dalam pantatnya…” hmmmm,, cepatlah…” pinta Puan Azah dengan suara ghairah . “Ohhhh, mmmph mmphh!! Aku semakin turunkan bibirku dari kuluman di buah dada ke bahagian pusat dan seterusnya ke celah kangkangan Puan Azah.Aku jilat lurah basah itu dengan hujung lidah sambil sekali kala mengulit biji kelentitnya..ini membuatkan Puan Azah tersentak sentak dan terjerit halus “ohhhh, ummmphh, arghhhhhh,, essshhhh sedaaappp!! Kakinya turut bergetar getar bila aku julurkan lidahku ke dalam lubang pantatnya..Alur yang tadi lembab bertambah basah dan tembam….Puan Azah terus mengeliat dan meraba raba belakang ku. .””Sayaaaaangggg, I, I,…I dah tak tahannnnn sssedappppnya”” semakin kuat rengekkan Puan Azah semakin laju aku terus mengulit biji kelentitnya dengan hujung lidah sambil jari ku mengusap usap antara kedua bibir faraj.. ohhhh, oh,ohhhh ohh..Puan Azah semakin menggelinjat..kakinya kini di rangkulkan di belakang badanku..aku semakin melajukan gentelan hujung lidah di biji kelentit Puan Azah sehingga akhirnya dia tiba tiba kejang sekali dengan jeritan halus panjang“ohhhhhhhh sedaaaaaaapppnya sayangggggggg!!! Arghhhhhh!!!! Emmmphhh” Pautan kaki Puan Azah di belakang ku semakin kuat dan ramasan tangannya di rambutku semakin kemas..””ummmphhhhh, emrmmpph”” Puan Azah menikmati kemuncak ghairah sekali lagi dan aku biarkan sebentar Puan Azah menikmatinya sekali lagi, hujung lidah ku biarkan di celahan bibir faraj yang semakin basah dengan cairan likat..Puan Azah perlahan lahan merungkaikan pautan kaki di belakang ku, aku hulurkan lagi lidah ku ke biji kelentit nya yang membuatkan dia menggeliat manja.. ”Sayang!” Puan Azah memanggil ku manja sambil menarik muka ku rapat ke wajah nya yang terpancar kepuasan..Aku menatap wajah Puan Azah ..” Hmmm” aku tindih badannya untuk mengucup bibir nya..kami melekap rapat..kedua buah dada kenyal Puan Azah menongkah lembut dadaku” I puas sayang”.. bisik Puan Azah sambil membelai pipiku dengan manja..aku angkat muka ku dan mencium pipi Puan Azah. Aku biarkan tangan Puan Azah yang merayap di antara badan ku cuba mencapai batang ku yang masih keras tegang..dia menggegam erat sambil cuba mengarahkan batangku ke celah kangkangan nya yang becak … ”I nak lagii”’ pintanya manja… aku angkat punggung ku sedikit dan halakan batangku tepat di tepi bibir faraj tapi tidak meneruskan terjahan ke lubuk nikmat milik Puan Azah..ermmm, cepat lahhhh, I nakkkki…”” Puan Azah terus merengek manja sambil kakinya memaut pinggangku menekan batangku untuk masuk kedalam lubang pantatnya..aku senyum mengusik tapi perlahan lahan memasukkan kepala batang ku ke dalam lubang pantat penuh nikmat itu..””argghhhhh””” halus jeritan Puan Azah bila kepala batangku mulai masuk menerobos lubang pantatnya perlahan lahan..masih terasa kemutan bibir faraj Puan Azah terasa mengepit batangku..aku rasa dah lama lubuk nikmat Puan Azah tak di terokai sesiapa. Masih ketat dan kuat kemutannya lagi walaupun Puan Azah sudah berumor 30-an…perlahan lahan aku mulakan tusukan seinci demi seinci di iringi erangan nikmat Puan Azah mmmmmmmmm…..ahhhhaahhhhhhhhhhhhhhh hingga sampai ke pangkal” Puan Azah mengerang merasai nikmat tusukan batang ku yang kini menujah dalam di lubuk nikmat nya. Aku mulakan henjutan secara konsisten menikmati kemutan ketat lubang pantat Puan Azah; hangat dan lembab di iringi suara mengerang Puan Azah semakin laju “” erghh, erghh,mmphh, mmmph, urghh, urghhh ssedappnya “’eermmmm emmm emmm””” .. Puan Azah menggeliat-liat sambil mengangkat angkat pinggang nya untuk menemukan lubok nikmatnya seirama bila aku terus menusuk batang padatku keluar masuk .Puan Azah yang semakin khayal dalam nikmat bathin mencapai tangan kananku dan meletakkan ke buah dadanya meminta aku supaya terus meramas sambil menusuk batangku. “”SSSaayannggg, ssssedapp, henjut laju lagiiiii”” aku terus menusuk dengan laju lagi…ahhh ahhh ahhh ahh ahh emmm, emmm emmm tangannya terus memegang lengan ku.. dia membuka kangkangan seluas mungkin, semakin banyak air nikmat Puan Azah terbit dari rekahan faraj.. aku terasa semakin sempit lubang pantat Puan Azah….dan tiba tiba satu jeritan halus kepuasan Puan Azah oohhhhhhhh ohhhhhhh ohhhhhh, mmmmm mmmmphhh sedaapppppnya…serentak itu terasa semakin hangat batangku yang terendam jauh dalam lubang pantat Puan Azah … Kini hampir sepuloh minit aku masih menghenjut dan batangku semakin berdenyut denyut..aku terus meramas buah dada kenyal dan montok itu..Puan Azah masih menikmati kemuncaknya sekali lagi.matanya semakin kuyu dan aku semakin terasa khayal sehinggalah…. .arghhhhhhhhhhhhh, ummmmmmmphhhhh, shhhhhhhh ohhhhhh Azahhhhhhhh…..pancutan air mani ku deras di dalam lubang pantat Puan Azah yang juga menjerit halus “mmmmmmphhhh, ,,sssssedaaappp sayaaaannnngg”” Tubuh kami serentak kejang dan aku menindih rapat Puan Azah yang masih menggeliat mengangkat angkat punggung nya merapatkan lagi pertemuan batang ku dengan lubuk nikmatnya….. Kami terdampar dalam pelukan..diam dengan nafas kencang kedua duanya….. Setelah kendur kejangan tubuh ku, aku angkat muka ku dan mencium dahi Puan Azah yang di percik peluh kepuasan.Dia membalas member kucupan ke pipiku sebelum kami sekali lagi bertaut bibir dengan bunyian ciuman..” I puas sayang!” kata Puan Azah tapi masih kemas mengemut batangku dalam lubang pantatnya…Aku senyum sambil bangkit dari memnindihnya lantas baring di sebelah. Puan Azah mengiringkan badanya untuk memeluk ku…Aku mengusap usap tubuh gebu Puan Azah ambil meneruskan kucupan kucupan kecil di wajahnya…Kami terdampar keletihan puas..” Sayang, I puas…tapi nak lagi!!! Puan Azah membisik nakal sambil mencapai batang ku sekali lagi!

    like-tetek-36

    Kisah isteri orang

    sahak-jenal

    Wow…rasa teruja, best sangat2 🍑😋😋

    Shima adalah aku, yang tidak melanjutkan pelajaran walaupun mendapat gred satu dalam perperiksaan SPM dengan 5A. Sebaliknya aku mendapat kerja sebagai kerani di sebuah jabatan kerajaan dan aku nikah muda sebab bercinta dengan kekasihku. Usiaku 19tahun, sudah setahun aku mendirikan rumahtangga dengan Abang Suhaimi. Tinggiku 158cm, 36c 30 38, kulit cerah, muka bulat, mata galak, senyum mengancam-bibirku nipis dan watakku jovial.

    Aku MC hari ni, kena bertolak ke Ipoh awal sebab Sarah (anak buah sebelah Abang Suhaimi, suamiku -25tahun 163cm tinggi dan bertubuh gempal) akan, melangsungkan akad nikahnya malam ini.

    Pagi lagi aku dah bersiap, barang-barang yang nak dibawa dah aku pack sejak beberapa hari lepas. Aku dan Abang bekerjasama menggangkut barang-barang dan kain baju yang telah siap bergosok masuk ke dalam kereta. Kami terus ke klinik. Setelah selesai mendapatkan MC, sempat juga aku dan Abang breakfast dulu makan mee goreng.

    Sebelum kami hendak balik ke Ipoh, aku ajak Abang balik rumah mak dan abah aku di Tanjong Malim dulu. Abang setuju saja, jadi sempatlah kami makan tengahari kat rumah mak. Lepas solat Zohor, kami bertolak ke Ipoh. Keluarga mertua aku berasal dari Ipoh, tapi berpindah dan menetap di Tanjong Malim. Abang adik-beradik dibesarkan di Tanjong Malim tapi sekarang Kak Long dan Kak Ngah tinggal di Ipoh bersama keluarga masing-masing. Majlis perkahwinan ini adalah majlis untuk anak sulung Kak Long, Sarah yang tua tiga tahun dari aku.

    Sesampai saja, aku tengok mak-mak saudara sebelah Abang sedang sibuk membasuh barang-barang basah untuk dibuat lauk malam nanti. Aku terus masuk dan bersalam-salam dengan kakak-kakak ipar serta saudara-mara yang lain. Seronoknya hati, maklumlah sudah lama tidak jumpa.

    Kali akhir aku jumpa family sebelah Abang ialah masa Abang ipar aku, Rahmat kahwin bulan April, 3 bulan lepas. Biras baru aku, Kak Izah, wife Abang Rahmatpun ada sama. Sesampai saja, aku dah mula sibuk membantu apa yang patut. Selesai kerja dapur, aku pun keluar melihat kalau tenaga aku diperlukan di sana.

    Pukul 7 sore, aku dan Abang serta beberapa orang anak-anak saudara balik ke rumah Kak Ngah yang tidak jauh dari rumah Kak Long. Abang Rahmat dan isterinya, Kak Izah sudah lama sampai. Maklumlah, masih dalam musim pengantin baru, so macam belangkaslah lagi. Di rumah Kak Ngah, aku sempat angkut 5 buah novel baru. Kami bergilir-gilir mandi dan bersiap untuk majlis akad nikah Sarah malam nanti.

    Selesai bersiap, kami balik semula ke rumah Kak Long. Majlis akad nikah berlangsung selepas isya’, selepas majlis berzanji. Pengantin baru mengenakan baju berwarna biru tua. Lama betul rasanya kadi tu berkhutbah tentang tanggungjawab suami isteri. Aku tengok si Samat (pengantin lelaki) itu pun dah tak sabar-sabar hendak salam tangan tok kadi tu.

    Make-up Sarah meletop! Sebab dia gunakan khidmat Pak Andam. Yang kelakarnya, mak mertua aku tu dah tua, paham-paham ajerlah mulut orang tua ni kan. Asyik tersasul-sasul panggil budak-budak tu mak nyah. Tapi diorang baik-baik, cuma seksi sangat, asyik pakai low-cut jeans dengan hanging shirt. Terbeliak-beliak biji mata orang tengok maknyah bertiga tu. Masa sesi bertukar-tukar baju pengantin, bukan main glamer haramzz baju yang Sarah pakai.

    Masa akad nikah berlangsung, aku duduk di ruang tamu beramai-ramai sambil menghadap ke pintu masuk utama. Dari jauh aku nampak Abang N berdiri di tepi pagar menjenguk ke dalam sebab hendak tengok akad nikah berlansung. Masa tu pengantin lelaki sudah didudukkan di tengah-tengah ruang tamu depan tok kadi.

    Ketika tok kadi berkhutbah, aku dan Abang N saling berpandan-gan. Kami berbalas senyuman dari jauh dan mengenyitkan mata. Abang N ada pertalian keluarga dengan bapa mertuaku. Teringat kisah manis dengan Abang N dan tidak sangka dia hadir di majlis ini. Hatiku berdebar kembali. Tercuit rasa mahu rapat Abang N segera.

    Dari jauh itu aku lihat pandangan Abang N yang menambat dan melambai mahuku. Dia mengoyangkan kepalanya dua tiga kali sambil aku memandang manusia sekeliling yang sedang asyik melihat pengantin. Abang N bukanlah asing dengan keluarga ini. Sungguhpun dia duda dan busy tetapi hal kekeluargaan dia ambil berat. Pada aku dia baik dan dia pandai menambat hati wanita tidak kira usia.

    Seperti memahami aku bangun dan keluar dari kedudukanku tambah ada sedara mara yang berdiri. Aku melihat dan mencari-cari kelibat Abang, suamiku. Tidak nampak di kawasan ruang tamu dan bila aku keluar, kutinjau di tempat penanggar, kelihatan kelibat suamiku berbual dengan membernya di situ. Aku agak senang hati untuk mencelah dan mahu melepaskan rindu dan masyukku. Pendekkan cerita-aku menyelinap ke belakang rumah induk, kawasan sibuk itu setelah memberi isyarat kepada Abang N. Aku ke kawasan kebun kelapa yang agak terang dari semak samun. Malam itu bulan bersinar dan di rumah induk bising. Sedara mara meramaikan majlis perkahwinan. Kawasan kebun kelapa di belakang rumah induk hening. Tiada berorang sebab kesibukan bukan di kawasan itu namun aku berhati-hati juga. Manalah tahu ada mata yang tidak diingini sedang memerhatikan. Aku segera ke bangsal yang ada di situ dan dikuntit oleh Abang N.

    Aku mengirakan pertemuan di bangsal itu cukup selamat dan dalam keadaan orang sibuk tidak memerhatikan kami. Dan tidak ambil kisah hal-hal lain. Aku mencuri waktu itu untuk bersama dengan Abang N, duda kacak dan awet muda. Strong dan istimewa.

    “Oo Bang Nn.. I miss u alot.. Rinduu.. Abang nn tak rindu kat Shima ker?”

    Aku memeluk tubuh sasa itu dengan erat.. Buah dadaku mencanak keras. Pukiku berair sebaik Abang N melekapkan bibirnya ke bibirku dan kami berkucup hangat. Dia menyandarkan tubuhku ke dinding bangsal sambil tapak tangannya yang lebar itu meramas-ramas buah dadaku.

    “Wow.. You are hot darling, horny ke?” Abang N menyepuh bibirnya ke wajahku sambil tangannya mula menyelak kain kurung dan meraba-raba cipapku. “Basah dah nie sayang.. Kuyup cipap sayang” Abang N memasukkan tangannya ke dalam seluar dalamku lalu mencari kelentitku dan digenelnyanya sedang lurah pukiku berair. “Yes Abang N.. Yes.. Nice.. Mana boleh miss Abang N…” detusku dan nafasku kasar serta eranganku bermula.

    “Masa singkat Bang N. Need you to fuck me. Nak Abang kongkek.. Tak syok dengan suami”

    Abang N terkekeh. Dan aku memegang butuh Abang N yang baru kukeluarkan setelah zip seluar Abang N kubuka. Pantas aku membongkok dan mula menjilat butuh Abang N yang sudah mengeras, kepala kote mengembang. Batang membesar, memanjang dan keras. Aku rakus mencengkam batang berurat dan tebal itu, menjilat dari pangkal batang sehingga k kepoala kote dan mengulum kepala kote Abang N serta mengigit manja. Abang N mengelinjang tubuhnya dan bersiut-siut bila kepala kotenya kusedut dan kumain dengan lidah manjaku.

    Aku sudah tidak tahan. Hatiku dub dab kencang. Tambah aku cuak dan risau juga kalau suami aku mencari aku. Tidak boleh lama-lama walaupun hatiku mahu lama bersama Abang N. Pasti syok namun syok lebih-lebih nanti susah juga aku. Kuang..! Kuang..! Kuang..!

    “Ko ni beranilah Shima..” kata Abang N sambil menyuruh aku menunggeng ke posisi doggie. “Dah benda sedapp..” jawabku lalu menunggeng.

    Aku menyelak kurungku dan Abang N melurutkan seluar dalamku dan menyimpan dalam poket seluarnya. Aku mengangkangkan kakiku, membongkokkan tubuhku sambil memaut tiang yang ada di situ. Sempat Abang N menjilat kelenitku, aku meraung dan mengerang, sempat dia memasukkan lidahnya ke dalam lubang pukiku, membuatkan aku menahan dan tubuhku terhinggut ke depan dan ke belakang mengikut rentak jilatan Abang N. Malah lidah Abang N bermain di anal aku-fuyoo geli geleman mendatangkan karan membanjirkan lubang cipapku.

    Abang N menampar buntutku beberapa kali. Merah dan pedih kurasa lalu dia menujah kepala kotenya ke lubang farajku. Sebaik kepala kote Abang N berdetus masuk, aku merasakan bibir farajku pedih, “Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Nice.. Abang N fuck me quickk..” renggekku lalu mengoyangkan punggungku clockwise dan anti-clockwise untuk menerima seluruh batangnya yang besar dan panjang itu.

    “Penuhh rasa cipap Shima.. Gelii.. Uwaa.. Uwaa. Arghh.. Ee.. Nak kuar..”

    Aku merasakan pompaan butuh Abang N rapat bertemu dengan dinding tundunku. Aku memaut tiang itu kuat-kuat. Aku melawan hentakan dan henjutan butuh Abang N keluar masuk dalam lubang pukiku yang berlendir. Farajku kegelian yang amat sangat dan merasa penuh dan senak menelan batang Abang N dan listrik perlakuan itu membuatkan aku tercunggap-cunggap, menjerit-jerit sambil menahan kenikmatan yang menuba jiwa.

    “Arghh.. I kuar Abang N.. Arghh..” “Perghh.. Urghh.. Shima.. I kuarr..”

    Kami berdua menjerit. Dan ledakan sperma Abang N mengenai g spot pukiku. Aku fana dan tubuhku kejang sedang Abang N memacu butuhnya membuatkan dinding vaginaku kegelian semula. Abang N mencabut butuhnya lalu meledakkan spermanya ke buntutku, lalu aku berpaling menangkap butuhnya dan mengulum kepala kotenya dan menjilat saki baki sperma disitu lalu menelannya. Puass..

    Setelah membersihkan cipapku dengan seluar dalamku tadi, kami berpelukan hangat dan berkucupan panjang.. Aku kepuasan dikongkek Abang N.. Dan kami keluar berasingan dari bangsal itu. Aku hampir semula ke rumah induk. Terus ke bilik air dan membersihkan cipapku yang masih terasa belengas. Tiada orang yang menyedari perbuatanku. Aku tidak nampak Abang N pun selepas pertemuan sedap kami yang sekejap itu.

    Majlis berakhir setelah pengantin selesai berinai besar. Hari pertama kenduri pun dah penat, tapi dalam penat-penat tu, hati tetap rasa gembira. Gembira dapat fucking dengan Abang N setelah tiga bulan tidak bersetubuh dengannya. Selain penat menolong kenduri kendara, penat menikmati dan puas merasai syurga dunia bersama Abang N.

    *****

    Pukul 7 a.m, pintu bilik diketuk. Aku dan Abang terjaga. Mamai sekejap, baru teringat kami tidur di rumah Kak ngah malam tadi, dalam bilik si Along Edi, anak Kak ngah yang tua. Aku terus pergi mandi. Mandi hadas sebab malam tadi sempat aku meminta difuck oleh Abang N. Dengan suamiku tiada apa-apa berlaku sebab suamiku tidak kisah sangat bab persetubuhan ini.

    Pagi ni, aku akan ikut Abang dan Edi pergi ambil kek untuk acara potong kek si Sarah sebelum makan beradab nanti. Kami ke Hotel Hsyuen, tempat Edi bekerja sebagai pembantu chef. Kek 3 tingkat ditempah khas untuk Sarah. Buah-buah yang telah siap diukir unutk hiasan mejapun dibawa sama. Macam biasa, Edi akan uruskan lauk pengantin dan hiasan meja pengantin tiap-tiap kali famili ini buat kenduri kahwin.

    Masa aku kahwin dulu pun macam tu lah. So glamour lah meja pengantin masa tu, Edi pun mempamerkan kemampuannya masa bertandang kat rumah Abang pula. Diapun served meja pengantin ala-ala hotel juga. Itulah untungnya bila family ada yang kerja chef hotel.

    Kotak telur tak cukup, hari pula awal sangat, tak banyak kedai yang sudah dibuka. Terpaksalah aku, Abang dengan nieces kitorang, mencari kotak telur. Dalam perjalanan pergi-balik kami lalu depan junction ke Lumut.

    “Bestnyer kalau dapat pergi mandi laut” aku cakap sorang-sorang.

    Majlis berlangsung meriah. Sepanjang pagi, Sarah menggayakan hampir lima pasang baju pelbagai tema untuk sesi bergambar. Dulu aku pun macam tu, penat betul, dari pagi bergaya dan bergambar, bertukar-tukar baju, kimono, baju korea, baju cik siti wan kembang, gown kembang dan entah apa lagi, tak sempat makan dah kena bersiap pakai songket pulak. Aku masih ingat lagi, laparnya perut aku, pening kepala dan letih bukan kepalang masa jadi pengantin dulu. Syukur dah lepas, tak payah nak lalui lagi masa-masa yang memeningkan kepala tu. Hahaha, jaga-jagalah para bakal-bakal pengantin perempuan kat luar sana!

    Izah, birasku.. Pada waktu begini dia tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Abang Rahmat. Izah orangnya rendah, debab, chubby dan berwajah ceria serta sering senyum mulus dan manis. Berkulit cerah dan speky, berusia 21 tahun. Abang Rahmat sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara. Dia membiarkan isterinya, Izah bercampur gaul supaya mengenali antara satu sama lain dengan lebih mesra di kalangan saudara maranya.

    “Lawo ko Izah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah bemadu,” puji Abang N ketika bertemu sapa dengan Izah di dalam rumah Kak Ngah yang sepi.

    “Ade-ade jer lah Abang N nihh.. Apa yang bermadu tu?” balas Izah galak sambil menjeling. “Madu dilubukmu.. Kumbang diabang ni..” jawab Abang N kekeh kecil, “Bunga adalah dirimu dengan madunya manis sekali. Best ke dengan Rahmat?” Izah ketawa kecil, “Notielah Abang N ni.. Adalak tanya tue..” “Izah nak notie ke?” Soalan itu menujah.. Abang N memerhati balasan Izah, pangkat anak saudara iparnya. “Mana bole.. Kan umah orang kahwin nie..?” jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya. Abang N terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian. “Bole kalau ndak.. Nak notie ke?” tanya Abang N mencuba sebab Izah melawan galak. “Isshh nanti orang tau.. Kat mana nak buat?” balas Izah pula menjeling dan memegang tangan Abang N. Tapak tangannya berpeluh.

    Lalu..(senyum puas..)Abang N dan Izah.. Dalam bilik tidor Kak Ngah yang dikunci rapi mereka berlabuh memadu asmara.. Di luar di kejauahn rumah induk kebisingan, di rumah Kak Ngah kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk..

    Tak pernah di rasa.. Izah mengeluh.. Yang baru dirasa.. Izah kini senantiasa merinduinya.. Ee.. Gelii.. Bila Abang N mula menjilat belakang tengkok dan tubuh Izah. Naik bulu roma Izah bila mulut dan lidah Abang N menyepuh kulit tubuh yang tidak pernah berusik walaupun dia baru bernikah empat bulan yang lalu. Buah dadanya besar dengan warna putingnya cokelatan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pussynya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.

    Bila Abang N menjilat bahagian belikat membuatkan Izah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan Abang N yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma.

    Bila Abang N mengigit manja dan menampar buntut Izah.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran listrik yang kuat menangkap saluran pukinya mengeleparkan jiwaraga Izah. Bila Abang N menjilat dan memakan pussynya dari belakang bila dia menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Bila Abang N menjilat anus clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam anal.

    Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila Abang N menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh pussy Izah mengemut dan mengeluarkan air.

    Bahagian depan tubuh..

    Cara sedutan dan hisapan Abang N.. Memfanakan.. Cara dia bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup Izah lemas, kalau dia menyonyot puting tetek Izah lemas, kalau dia meramas buah dada kemas dah Izah lemas..

    Bila mulutnya menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Izah mengunyah seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwaraga..oleh Abang Rahmat, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..

    Abang N memberikan intro bab menjilat puki. Dan Izah malu-malu bila lidah Abang N menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedutdan mengigit manja kelentit Izah. Menjerit halus dan hati-hati dengan lonjakan punggung Izah yang terhinggut-hingut menemukan lidah N dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran.

    Bila Abang N menjilat alur dan lurah cipapnya, sekali lagi tubuh Izah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah Abang N menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang cipap Izah. Abang N menekup mulutnya ke lubang puki Izah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang cipap Izah.

    Abang N mula menjilat dan mengulum bibir faraj. Menyonyot dan menarik-narik bibir faraj dengan bibir mulutnya. Kegelian makin menusuk dan perut Izah mula menahan dan meanangung kegelian itu. Izah menjerit kuat kerana nikmatnya tidak tertanggung.

    “Oo makk.. Oo makk.. Abang nn.. Air Izah nak kuarr.. Gelii.. Nape Abang Rahmat tak buat camnie..? Nape? Sedap Abang nn sedapp.. Geli sungguh dan nyaman.. Nak keluar semua organ dalaman Izah.. Huu,” getus Izah kesedapan sambil memegang kepala Abang N yang rakus memakan puki Izah. Izah berasa tidak puashati terhadap Abang Rahmat, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh Abang N, Izah mendapati bahawa perlakuan menjilat dan memakan cipap yang dibuat oleh Abang N ke atas cipapnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Izah sendiri merasakan perbuatan memakan pussynya oleh Abang N.

    Abang N terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan listrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di cipapnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian Abang N menjilat tapak kakinya. Izah kelamasan dan bebera-pakali menjerit-jerit dan cipapnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Abang N mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh Izah.

    Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Izah lemas selemas-lemasnya.. “O makk!!” jerit Izah. Menahan nafasnya. Terkejut. Molopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani. “Besarnya kote Abang nn.. Makk kote Abang N besar dan panjang” desah Izah memberanikan diri mencengkam batang kote Abang N dengan kedua belah tapak tangannya.

    Dan dia mengang-kangkan kakinya luas dan lebar, mengemudikan kepala kote Abang N yang mengembang ke bibir lubang farajnya. Izah menyediakan dirinya untuk menerima kote Abang N yang keras itu.

    “Hmm.. Cipap Izah merah dan meminta… tahan sikit yer Izah. Sure sedapp..” pujuk Abang N sambil mengucup bibir mulut Izah dan mereka bertukar nafas. Nafas mereka besar dan kasar. Abang N menguak alur puki Izah, meletakkan kepala kotenya ke lubang puki lalu dia menekan perlahan-lahan. “Uiss.. Huhh.. Urghh..” jerit Izah menahan kerut bergaris di mukanya, “Abang N sakitt.. Penuhh puki Izah.. Kote Abang N masuk pelan-pelan..” Izah memberikan ruang sambil tangannya menolak dada Abang N.

    Abang N meneruskan tekanan sambil Izah mula mengoyangkan punggung untuk melabarkan ruang di lubang cipap bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Kini Abang n merasa butuhnya selesa dan dinding vagina Izah mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batangnya.

    Abang N mula mempompa dengan kadar lembut dan sederhana. Izah menerima henjutan Abang N dengan satu perlawanan yang baik. Nafas mereka tercungap-cunggap. Sambil batang butuh Abang N mengerudi lubang puki Izah, mereka berpelukan dan berkucupan sambil tangan Abang meramas-ramas buah dada Izah. Dalam pada itu menyonyot puting susu Izah. Izah menjerit-jerit kelemasan. Izah menyuakan pukinya supaya bertemu dengan hunjaman butuh Abang N dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal butuh Abang N. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pukinya mengoyang butuh Abang N yang berada dalam gua cipapnya.

    “Oh Abang nn.. Oh Abang nn.. Padat.. Sedap.. Sendat lubang puki Izah.. Sedapp Abangg nn.. Seddapp.. Senakk!!”

    Jerit Izah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Sekejap tubuhnya bangkit ke depan dan Izah memaut tengkok Abang N dan mengigit serta mencakar tubuh Abang N. Dia menyerahkan lubang pukinya untuk digerudi oleh butuh yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.

    “Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki Izah. Tubuh Izah besat sedap memeluk.. Putih kulit. Puki merah best..” puji Abang N yang terus menghenjut butuhnya laju dan kuat. “Urghh.. Abang nn.. Kuarr..” jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan melipat kedua belah kakinya ke pinggang Abang N.

    “Urgg.. Arghh.. Keta puki kau Izahh.. Abangkuarr..” dengus Abang N kuat dan peluh mereka bermandian. Izahmeramas cadar katil Kak Ngah kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan sperma Abang N ke g spotnya.

    Izah menanggis disebabkan nikmat ang amat sangat. Dia mengoi-ngoi kecil. “Nape sayang? Sakit ke? “Tanya Abang N agak kuatir. "Takk.. Sedapp..” balas Izah dalam ngoi-ngoiannya itu.

    Dan Abang N menarik butuhnya lalu meledakkan sekali lagi spermanya ke bahagian tetek Izah, lalu menyapou sperma itu dengan batang butuhnya. Izah memerhatikan penuh bernafsu. Dan Abang N mengacahkan kepala kotenya ke mulut Izah. Selepas itu mereka bekucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.

    “Abang N notie.. Ni rahsia pecah diperut je tau” kata Izah agak risau. “Jangan kuatir, janji leh buat lagi ok” kekeh Abang N.

    Izah senyum sambil memeluk Abang N semula lalu mereka bangun bergerak ke kamar mandi bilik Kak Ngah. Izah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin tengah rancak berlangsung.Tengah hari tu, family akupun sampai. Kak Long menjemput family aku untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.

    ***** Tahukah anda apa yang isterimu selalu lakukan untukmu, dan fikirlah sejenak apa pula yang kau berikan untuknya.. Ah, pedih namun ini fakta hidup yang didepani. Aku tahu aku berlaku curang namun apakan daya itu permintaan badan. Izah juga curang tapi apakan daya sebab curang sudah menjadi makannya.

    Dan aku kira it runs in the family kut, sebab Abang N akan memetik sekuntum bunga yang tercelur dalam Sarah yang sah kini menjadi seorang “isteri”.

    Rahman dan Zaleha telah berkahwin selama dua tahun. Sebelum itu mereka telah bercinta selama empat tahun. Zaleha merupakan bekas guru tadika sebelum menikahi Rahman pada usia 24 tahun dan berasal dari Pasir Mas, Kelantan. Rahman yang kini berusia 36 tahun pula berasal daripada Kuala Lumpur dan bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat swasta terkemuka.

    Rahman jatuh cinta pandang pertama dengan Zaleha semasa dia terlihat gadis itu di tadika tempat anak buahnya belajar. Hari itu dia diminta oleh abangnya untuk mengambil anaknya di tadika tersebut kerana dia mempunyai urusan penting di tempat lain. Jantung Rahman berdegup kencang apabila pertama kali terlihat Zaleha kerana gadis itu mempunyai kesempurnaan Melayu sejati. Penampilan Zaleha sangat sempurna. Dia berketinggian sederhana. Wajahnya yang bulat itu sangat ayu dan comel. Kulit Zaleha putih dan gebu; manakala setiap lekok di tubuhnya amat sempurna; dia tidak kurus dan tidak gemuk. Buah dadanya mekar membulat bersaiz 34B; punggungnya lebar dan padat; paha dan betis Zaleha juga cantik bentuknya. Rahman terus jatuh cinta.

    Setelah dua bulan dia cuba memikat Zaleha, Rahman berjaya menjadikan gadis cantik itu kekasihnya. Walaupun di tadika dia selalu memakai baju kurung atau kebaya dan bertudung, di luar dia seperti gadis belia yang lain; selalu memakai jeans atau skirt. Cinta Rahman pada Zaleha semakin mendalam kerana di samping kecantikannya, Zaleha juga sangat manja.

    Kemanjaan dan kecomelan Zaleha itulah yang membuatkan Rahman nekad untuk memiliki Zaleha selama-lamanya. Gadis yang berasal dari kampung seperti Zaleha sukar untuk dimiliki kerana sifat pemalunya (walaupun dia sangat manja). Hanya satu cara untuk memastikan dia memiliki Zaleha iaitu dengan menjamah tubuh suci gadis itu. Zaleha akan pasti menjadi miliknya.

    Sepanjang menjadi sepasang kekasih selama empat tahun, Rahman kerap menjamah tubuh ranum Zaleha. Pantang ada peluang maka Zaleha akan diratahnya cukup-cukup. Zaleha mempunyai cipap yang sangat tembam dan lembut; manakala duburnya pula sentiasa kelihatan bersih dan segar. Zaleha takut ditinggalkan Rahman dan dia menyerahkan tubuhnya untuk dinikmati.

    Rahman adalah lelaki yang kuat cemburu. Apatah lagi dia mempunyai isteri seperti Zaleha. Bukan dia tak tahu yang rakan-rakannya juga selalu menatap kemantapan tubuh badan Zaleha. Malah seorang rakan baiknya, Azman, terlalu taksub dengan Zaleha sehingga sanggup curi-curi menggoda Zaleha. Rahman dan Azman selalu bergaduh dan akibatnya Zaleha juga selalu dimarahi.

    Selama dua tahun berkahwin Zaleha cukup tersiksa dengan sikap Rahman. Dia tak dibenarkan lagi memakai seluar atau jeans kerana bentuk tubuhnya yang montok itu akan kelihatan jelas. Zaleha hanya dibenarkan memakai baju kurung jika keluar rumah. Ada saja punca untuk Rahman memarahi Zaleha. Walaupun begitu, hampir setiap malam dia menikmati tubuh isterinya yang lazat itu.

    Sepanjang enam tahun bersama, tubuh Zaleha menjadi semakin mantap dan montok. Tidak ada segi langsung di tubuhnya; semua lekuk tubuhnya bulat-bulat belaka. Di rumah Zaleha akan sentiasa berbogel kerana Rahman mahu menatap kemantapan dan kemontokan badan isterinya. Walaupun tersiksa, Zaleha akan cuba juga memberikan kelazatan tubuhnya kepada suaminya.

    Dalam pada itu, Azman yang masih belum putus asa menggoda Zaleha mendapat peluang terbaik. Dia mengambil cuti pada hari itu dan pada pagi itu dia ke rumah Rahman dan Zaleha untuk mengambil peluang. Dari sudut yang tersorok, dia melihat Zaleha mencium tangan Rahman sebelumnya suaminya pergi ke pejabat. Inilah masa yang ditunggu-tunggu oleh Azman.

    Sebaik sahaja Rahman berlalu pergi, Azman mematikan enjin kereta lalu berjalan ke rumah itu. Seperti biasa, Zaleha yang hanya memakai baju untuk menghantar Rahman pergi sudah kembali berbogel di rumah. Seperkara yang misteri mengenai Zaleha, walaupun dia pemalu, dia tidak kisah untuk menunjukkan tubuhnya kepada lelaki. Padanya itu bukan satu kesalahan.

    Zaleha berpendapat tubuh manusia adalah anugerah Tuhan dan tidak perlu malu untuk didedahkan. Malah ketika Rahman memintanya untuk berbogel pertama kali pun dia menurut saja. Apa salahnya kalau lelaki mahu melihat dan memuji keindahan bentuk tubuhnya. Lagipun bukannya luak. Itulah misteri Zaleha. Dia malu untuk bercakap tapi tak malu untuk berbogel.

    Zaleha berlari-lari apabila mendengar pintu rumahnya diketuk. Buah dadanya yang montok dan putih itu melambung-lambung ketika dia berlari. Dalam keadaan telanjang bulat dia membuka pintu lalu mata Azman terbelalak melihat Zaleha yang putih montok berdiri di hadapannya. Azman berpura-pura bertanyakan Rahman lalu Zaleha menjemputnya masuk ke dalam.

    Azman dapat menatap dengan jelas kemantapan punggung montok Zaleha yang lebar dan padat itu. Terdapat garis-garis halus selulit yang membayangkan betapa ranum dan subur punggung yang dimiliki Zaleha. Paha dan betis Zaleha juga montok dan gebu. Dia juga terbayang-bayang ketembaman bibir cipap Zaleha yang tidak berbulu semasa membuka pintu tadi.

    Zaleha duduk berbogel di sebelah Azman sambil mereka berdua berborak. Azman dengan sengaja menukar topik kepada keadaan rumahtangga Zaleha yang berantakan itu. Zaleha sedih apabila menceritakan betapa dia selalu dimarahi Rahman. Dia mengadu yang dia sudah hampir tidak tahan dengan sikap suaminya yang sangat kuat cemburu itu. Air mata Zaleha mula menitis.

    Azman menarik Zaleha ke dadanya lalu mula mengusap rambut wanita comel itu. Dia memujuk Zaleha supaya berhenti menangis dan dia berjanji akan menghilangkan kesedihan Zaleha. Zaleha yang lurus dan manja itu cuma menurut saja. Seketika kemudian Azman membogelkan dirinya sendiri lalu menunjuk zakarnya yang mencanak-canak itu ke muka comel Zaleha.

    Zaleha dapat menghidu bau batang zakar Azman. Zakar Azman sangat jantan; dua kali ganda panjang dan gemuk berbanding zakar suaminya, Rahman. Zaleha seperti terpukau dengan kejantanan Azman lalu mula membelai kepanjangan belalai lelaki itu. Telur Azman juga amat besar dan berat. Secara tiba-tiba Zaleha terus menjilat dan menyonyot takuk kepala zakar Azman.

    Azman mula mengusap cipap Zaleha yang amat tembam itu. Seumur hidupnya, itulah cipap yang paling tembam pernah dilihatnya. Bentuknya seperti kuih apam dan rasanya sangat lembut. Belalai Azman semakin mencanak untuk melapah kesuburan cipap tembam Zaleha dengan belalai jantannya. Jari-jari Azman semakin berlengas diselaputi oleh lendir cipap Zaleha.

    Azman mendukung Zaleha masuk ke dalam bilik dan membaringkan wanita montok itu atas katil. Diangkatnya paha dan betis montok Zaleha lalu dia mengucup dan menjilat lurah pantat wanita itu. Malah dia juga menyonyot ketembaman bibir pantat Zaleha sambil meramas-ramas paha gebu wanita itu. Belalainya yang mencanak dengan nafsu dihalakan ke lurah pantat Zaleha.

    Seketika kemudian masuklah belalai Azman ke dalam pantat subur Zaleha. Dengan perlahan dia menjolok sehingga akhirnya keseluruhan batang zakarnya santak ke pangkal. Mereka berdua berpelukan menanggung nikmat yang tak terhingga. Seumur hidup Azman, itulah tubuh yang paling lazat yang pernah dijamahnya. Zaleha juga menggelupur menerima kejantanan Azman.

    Azman manjamah badan Zaleha semahu-mahunya. Tak terkata keenakannya apabila pantat yang sungguh tembam itu melekap padat pada belalainya. Cipap Zaleha dirasakan sangat lembut dan ketat. Setiap jolokan Azman disantak dan dilenyek sehingga ke pangkal. Pantat subur Zaleha mengeluarkan lendir yang pekat dan banyak. Mencanak zakar Azman menikmati pantat Zaleha.

    Rahman yang sibuk di pejabat tidak tahu ketidakhadiran Azman pada hari itu adalah untuk meratah kelazatan tubuh isterinya. Rahman tidak tahu bahawa isterinya yang comel dan manja itu sedang terkangkang disetubuhi oleh Azman. Dia tidak tahu bahawa isterinya memeluk erat tubuh Azman sambil menadah cipap tembamnya untuk dinikmati. Setengah jam sudah berlalu.

    Zaleha kini sudah hampir ke kemuncak zina. Dengan tak semena-mena Zaleha menggelupur kepuasan dibedal Azman. Mata Zaleha terbelalak; mulut Zaleha ternganga dan lidahnya terjelir. Zaleha memeluk Azman dengan erat sambil paha gebunya terkangkang luas dan Azman pula menyantak-nyantak membiarkan Zaleha menikmati kepuasan mengawan dengannya.

    Jolokan Azman manjadi semakin padu dan berat. Zaleha menyedari pasangannya juga sudah hampir. Dia memeluk Azman dengan erat sambil meramas-ramas punggung pasangannya. Zaleha memujuk Azman supaya memancutkan air mani ke dalam pantatnya yang ranum dan subur itu. Rahman sudah mula meraung dan menyantak Zaleha dengan amat padat dan dalam.

    Seketika kemudian air mani Azman membuak-buak ke dalam lubuk pembiakan Zaleha. Zaleha tersentak menerima semburan-semburan benih bunting Azman. Pantat tembamnya mengemam-ngemam seperti memerah setiap titisan air jantan pasangannya. Azman memancutkan benih anaknya dengan semahu-mahunya ke dalam telaga bunting Zaleha yang sangat matang itu.

    Azman merangkul tubuh montok Zaleha seerat-eratnya dan setiap kali dia menyantak setiap kali itulah benih jantannya membuak pekat ke dalam rahim betina Zaleha. Zaleha juga memeluk jantannya erat sambil memujuk “Pancut puas-puas Man… Penuhkan telaga bunting I… Ada banyak lagi benih Man… Pancutkan semua dalam rahim betina I Man…”

    Tatkala pasangan betinanya memujuk pancutan maninya dan memerah kejantanannya dengan bibir cipapnya yang tembam itu, Azman mencungap dan menggeletek akibat kenikmatan yang melampau. Takuk kepala zakarnya mengembang besar ketika meledakkan benih bunting dengan semahu-mahunya ke dalam tubuh betina yang sedang dibuntingkannya itu.

    Saat itu tubuh Zaleha bukan lagi milik Rahman. Ketika itu Rahman tidak menyedari bahawa tubuh isterinya sudah dipancutkan dengan benih bunting lelaki lain. Tubuh montok Zaleha sudah menjadi milik Azman sepenuhnya. Berbelas das air mani yang dipancutkan dengan deras oleh Azman sangat pekat dan putih; yang sudah pasti akan membuntingkan wanita sesubur Zaleha.

    Zaleha menitiskan air mata apabila zakar Azman tidak lagi mampu memancutkan air mani. Tamatlah sudah alam perkahwinannya dengan Rahman. Pancutan air bunting Azman ke dalam tubuh lazatnya menandakan bahawa dia sudah dimiliki oleh Azman. Azman membelai wajah Zaleha yang baru saja dibuntingkannya. Mereka berdua tertidur dalam keadaan berpelukan dan berbogel.

    Di dalam kesuraman bilik yang berhawa dingin itu kelihatan sepasang manusia tertidur kerana keletihan setelah berhempas pulas mengawan. Azman memeluk Zaleha secara mengiring daripada belakang; zakarnya masih berada di dalam cipap tembam Zaleha manakala tangannya melekap pada buah dada Zaleha yang ranum itu. Kedua-dua alat pembiakan itu kelihatan melekit-lekit dengan air mani dan lendir pantat.

    Belalai Azman telah menyemburkan berjuta-juta sperma yang sihat dan subur ke dalam lubuk bunting Zaleha. Kesuburan dan ketembaman cipap Zaleha telah membuatkan kejantanan Azman memancut dengan banyak dan deras. Zakar bertuah Azman tidak pernah dirangsang semaksimum itu selama ini. Belalainya tersantak padat ketika takuk kepala zakarnya meledakkan benih-benih jantan ke dalam lubuk betina Zaleha.

    Zaleha kini dimiliki oleh Azman. Di atas kertas dia masih lagi isteri Rahman tetapi secara fizikalnya dia telah dibuntingkan dengan benih Azman. Tatkala air bunting Azman membuak-buak dengan pekat dan deras ke dalam lubuk pembiakannya, jiwa dan raga Zaleha telah bertukar pemilik. Senyuman terukir di wajah Azman yang telah berjaya menikmati kelazatan tubuh montok Zaleha. Dia akan menjamah Zaleha sekerap mungkin.

    Apabila Azman terjaga, dia melihat Zaleha masih lagi lena. Cantik sungguh betina yang baru diratahnya tadi. Ranum sungguh tubuh yang dijamahnya tadi. Matanya tertumpu ke arah ketembaman cipap muda Zaleha yang menjadi santapan zakarnya tadi. Dia melihat air mani meleleh keluar daripada pantat yang lembut dan subur itu. Selama ini dia tak pernah memancut sebanyak itu. Zaleha pasti memboyot membuntingkan anak Azman.

    Zakarnya kembali mencanak. Gadis sesubur Zaleha pasti bunting walaupun setitik air mani ditaburkan ke dalam pantatnya namun Azman mahu lebih kepastian. Tubuh montok Zaleha ditiarapkan dan punggung montoknya ditonggengkan. Sambil memeluk Zaleha, Azman kembali menyantak cipap Zaleha dari belakang. Zaleha menggelupur lalu Azman memaut tubuh betina itu dengan lebih erat sambil menggigit rakus tengkuk Zaleha.

    Bontot montok dan pantat tembam Zaleha dilanyak tanpa belas. Azman mahukan kepastian bahawa Zaleha akan bunting. Sambil menyodok bontot Zaleha dia merapatkan kedua belah paha yang gebu itu. Belalainya menyula cipap tembam Zaleha sehingga terbit lendir pantat yang banyak. Dalam keadaan Zaleha yang melentik menonggeng itu Azman menyantak sepadat mungkin lalu memancutkan benih semahu-mahunya ke dalam bontot Zaleha.

    Azman meraung sekuat hati tatkala kepekatan air jantannya menyembur ke segenap ruang di lubuk pembiakan Zaleha yang sangat subur itu. Seluruh kawasan perumahan itu boleh mendengar raungan si jantan yang sedang membuntingkan betinanya. Mencanak-canak zakarnya memancutkan benih subur jauh ke dalam rahim betina Zaleha. Bontot lebar Zaleha menadah air bunting Azman yang menyembur ke dalam tubuhnya.

    Zaleha memujuk pancutan benih jantan Azman “Oh… Banyaknya benih Man… Pancut puas-puas, pekat-pekat dalam rahim betina I Man… Lagi Man… Pancut lagi!!!” Crot! Crot! Crot! Crot! Azman pula meraung “Oh Leha… Suburnya lubuk betina Leha… Oh… Punggung Leha lemak padat buat I terpancut-pancut! Nah benih I! Nah!” Zaleha menyambut “Man jantan I, I betina Man… Mengawanlah dengan betina Man sampai dia bunting!”

    Zaleha menyerah bontotnya yang lebar dan padat itu untuk menadah pancutan benih bunting Azman. Azman makin menggila memancut apabila bontot Zaleha yang berlemak dan berisi itu mengembang dan mengepit belalai jantan Azman. “Nah! Nikmatilah lemak bontot I Man… Pancutkan anak Man puas-puas! Nah!” Raung Zaleha sambil menonggekkan bontotnya. “Oh Leha… Lazatnya lemak bontot subur Leha!!!” Crot! Crot! Crot! Crot!

    Zaleha yang telah tewas terus mengemam-ngemam bibir tembam cipapnya demi memerah setiap pancutan air jantan keluar dari belalai Azman. Azman yang masih lagi menggigit tengkuk Zaleha menyantak padat setiap kali zakarnya menyemburkan air mani ke dalam tubuh subur pasangan mengawannya itu. Zaleha kembali terlena namun Azman terus membelai wajah pasangannya yang sangat ayu dan comel.

    Azman mengucup bibir sambil mengusap pantat Zaleha membuatkan gadis montok itu terjaga dari lenanya. Zaleha tersenyum menatap wajah lelaki yang baru selesai membuntingkannya. Dia meminta Azman membawanya pulang kerana dia kini milik lelaki itu. Azman mendukung tubuh montok Zaleha dalam keadaan bogel dan membawa betina subur itu ke keretanya. Buat sementara waktu ini Zaleha akan dibela di hotel.

    Dalam seminggu, Azman menikmati lauk badan sedap Zaleha selama empat hari. Hari selebihnya dia menjamah tubuh isterinya pula. Tubuh Zaleha dimanja dan dijaga dengan rapi oleh Azman. Setiap kali selepas mandi Azman sendiri akan menyapu pelbagai jenis krim ke tubuh ranum itu, terutama pada cipap tembam Zaleha. Rahman pula kini sudah hampir gila akibat kehilangan Zaleha yang kini sudah dua bulan hilang.

    Hari demi hari perut Zaleha semakin memboyot. Kejantanan Azman telah terbukti kerana berjaya membuntingkan Zaleha pada pertama kali pembenihan. Akibat pembuntingan itu, tubuh Zaleha semakin montok; bontot dan paha Zaleha semakin lebar dan berisi, manakala cipap subur Zaleha semakin menembam. Tidak sia-sia Azman merampas Zaleha daripada Rahman. Zakar bertuah Azman telah berjaya menewaskan Zaleha.

    Bertuah mana-mana lelaki yang dapat menjamah badan Zaleha. Melihat ketembaman bibir cipapnya saja sudah mampu membuatkan mana-mana zakar mencanak-canak. Inikan pula dapat menyantak dan memancut ke dalam lubuk pembiakan atau saluran najis betina yang sangat ranum dan subur itu. Sesiapa pun pasti akan memancut dalam pantat atau dubur apabila merasai kelazatan tubuh Zaleha. Azman adalah lelaki yang paling bertuah

    “Eh! Pakcik bila mai?” Tergaman aku sekejap. Awek mana lak yang tegur aku ni. Tengah asyik minum teh tarik kat kedai depan Puduraya ni. Macam ni punya sibuk pekan KL, punya ramai manusia, boleh terserempak ngan anak saudara aku. “Nani, kau buat apa kat KL ni? Kan hari Sabtu lepas kau baru nikah ngan si Nan. Penat-penat ni mai kena teh tarik ngan roti canai sekeping. Pakcik lepas hantar Haidir naik bas balik ke sekolahnya di Seremban. Hari ni dia ponteng. Baru sampai dari Penang malam tadi. Letih sangat nampaknya. Pakcik suruh dia ke sekolah hari Selasa esok. Hari ini baru nak balik ke asrama. Kalau kena denda, dia tanggunglah sendiri”, kata aku bercerita panjang kat anak saudara aku ni. “Mai KL honeymoon la pakcik. Baru mai semalam gak ngan kereta. Abang Nan sejak dari malam tadi tak tidoq kat hotel. Pi mana tak tau. Bila call dia kata dah nak balik. Dah sampai petang ni tak nampak muka lagi. Jangan-jangan dia pi jumpa marka lama dia kat Wangsa Maju. Saya pernah jumpa awek tu. Macam popuan gatai. Dia punya layan lelaki macam orang gian.” anak saudara aku pula bercerita macam orang lepas geram. “Eh, tak payah nak cerita hal tu banyak-banyak kat kedai ni. Malu kat orang. Sabar sikit, nanti si Nan tu baliklah kot. Ni pun dah pukul 6.30 petang. Hang tinggal mana?”, aku bertanya sambil mententeramkan keadaan anak saudara aku yang mula naik angin tu. Adnan, atau Nan sebenarnya anak saudara belah bini aku dan si Nani tu pulak isteri si Nan. Diorang berdua baru saja kawin hari Sabtu lepas. SiNani sebenarnya dah menjanda lebih 3 tahun, umur sekitar 21 tahun, beranak satu. Lepas sekolah dulu, gatal tah macamana kawin dengan pakwe idamannya konon. Lepas beranak, laki terus hilang tah ke mana. Dia dah report kat pejabat Kadi dan dah lamapun bebas dan sekarang ni dahpun kawin dengan anak saudara aku. “Kami lepak kat Hotel Sukasa, sebelah kedai ni. Hotel tu macam tak dak orang mai aje. Harga mahai sangat kot. Pakcik dah nak balik ke? Ada bawak jeruk sikit nak bagi kat makcik. Ingatkan balik lepas honeymoon ni nak singgah kat Cheras, nak jumpa makcik jap. Tapi dah pakcik ada ni, pakcik bawa balik dulu jeruk tu. Kalau ada masa nanti Nani singgah ngan Abang Nan.” “Kau pergi ambil jeruk tu bawak sini.” arah aku pada Nani. “Ala, pakcik mai ambil kat biliklah. Nani malaslah nak pi balik ni. Ni dah petang Nani nak naik mandi dah. Nani pi dulu. Nanti habis minum pakcik mai. Bilik 306. Jangan lama sangat. Nani tak kunci pintu. Bila sampai nanti pakcik masuk aje terus. Jeruk tu Nani letak atas katil. Pakcik ambil ajelah kalau tak sempat jumpa.”, Nani terus meninggalkan aku dengan teh tarik kegemaranku. Setelah habis minum dan membayar duit teh tarik, aku berjalan ke Hotel Sukasa. Terus menaiki tangga ke bilik 306. Kedengaran orang sedang mandi. Berdebar hati bila nak masuk bilik Nani. Nanti kalau kena cekup tak pasal-pasal pulak. Aku tunggu di luar bilik dan berfikir. Antara masuk ke bilik dengan tidak. Akhirnya aku mengetuk pintu dan terus masuk ke bilik. Kebetulan masa aku masuk bilik 306, Nani pun keluar dari bilik mandi. Kami sama-sama terkejut. Aku berdiri betul-betul di hadapan bilik mandi. Oleh kerana terkejut Nani menolak aku jatuh. Semasa terjatuh aku tertarik pula tuala mandi yang dipakai olehnya. Kini Nani berdiri di hadapan aku tanpa seurat benangpun. Dia cuba menutup apa yang termampu dengan kedua tangannya. Sambil berbaring aku menatapi tubuh muda berbogel di hadapanku. Tubuh putih gebu, dengan kaki lurus cantik bagi seorang perempuan dengan ketinggian 5 kaki 6 inci. Payudaranya segar dan comel, tegang seperti kuih pau yang baru dimasak. Saiznya tak terlalu besar atau terlalu kecil. Saiz roti burger dengan puting kecil cokelat kehitaman. Malang sekali aku tidak dapat melihat dengan jelas barang nikmat di bawah telapak tangannya - lembah nikmat indahnya. Cuma yang nampak hanyalah bulu-bulu halus di kawasan ari-arinya. “Sorry. Sorry. Pakcik tak sengaja. Pakcik baru saja nak masuk, nak ambil jeruk dari atas katil tu. Pastu terus nak balik,tak elok pulak rasanya pakcik tunggu kat sini. Nanti kalau terserempak dengan si Nan dah tentu jadi cerita sensasi. Yang hang tolak pakcik macam nampak hantu kenapa?” aku terus bangun dan menghulur tuala kepada Nani. Berderau darah aku bila tercium bau wangian yang dugunakan oleh Nani. Kalau nak diikutkan hati masa itu juga aku cium dan menjilat setiap bahagian tubuhnya. Rasa ghairah aku mula naik. Nafsu mula menguasai fikiranku, sedikit demi sedikit. Tubuh munggil ini mungkin menjadi pencuci mulut selepas roti canai dan teh tarik tadi. “Sorrylah pakcik”, balas Nani dengan rasa malu. “Saya ingat siapa tadi. Tiba-tiba ada lembaga depan saya, saya terus tolak, takut dia buat apa-apa kat Nani. Hmm, tentang abang Nan pakcik tak payah risau. Saya dah call masa naik tadi. Dia kata ada bisnes talk sikit. Sekarang dia ada kat Melaka. Ada mesyuarat katanya. Besok baru balik. Entah-entah dok menjilat pompuan gatai tu.”, Nani membalas dengan penuh rasa geram dan hampa. “Pakcik tau tak, sejak kawin hari Sabtu lepas sampai laa ni, abang Nan tak buat apapun kat saya. Saya ni isteri dia. Sebelum kawin dulu dia punya rayu, tak siapa boleh lawan. Saya hampir-hampir bagi barang saya kat dia. Nasib baiklah masa tu saya datang bulan. Kalau tak, dah tentu kami bersetubuh sebelum nikah lagi. Saya ingat lepas kawin boleh mesra lagi dan lepas gian. Sampai sekarang ni dia sentuh sayapun dak”. Air mata mula mengalir di pipi Nani. Gaya ceritanya penuh dengan kesal dan rayuan. Aku merapatkan tubuh kepadanya. Aku urut bahunya perlahan-lahan dah terus memeluknya. Batangku dah mula keras di dalam jeans yang aku pakai. Nani membalas pelukanku. Pelukan kami semakin erat. Tanganku mula meraba-raba dibelakangnya yang hanya ditutupi oleh tuala mandi. Aku mencium tengkuknya, telinga, dahi, pipi, kepala dan akhirnya bibir kami bertaut. Nani membalas ciumanku dengan penuh rasa ghairah. Nafsu jandanya mula bebas di dalam bilik 306. Aku terus merangkulnya dan mendongakkan kepalanya. Nani merenung mataku tanpa sebarang kata, tapi aku faham dia sebenarnya kesunyian. Satu renungan yang penuh dengan harapan. Maklumlah sudah hampir tiga tahun tak merasa batang di dalam buritnya yang sedang gersang. Bibir kami bertemu lagi. Dia melepaskan tuala yang dipakainya dan memimpin tanganku ke katil. Tiada sebarang kata-kata yang keluar dari mulut kami berdua. Hanya tindakan dan perbuatan yang kami sama-sama faham. Nani duduk di tepi katil. Aku berdiri di hadapannya. Nani membuka tali pinggang dan seluar bersama seluar dalamku dilurutkan ke lantai. Batangku yang sederhana besarnya terus mendongak mencari lubang untuk diredakan. Nani terus memegang batangku yang sedang mengeras. Denyutan jantungku terasa dan terlihat pada batangku yang berdenyut-denyut. Nani mula menjilat kepala konekku. Nyilu kurasakan, tapi enaknya tak dapat aku ceritakan bila Nani mula menghisap batang pelirku. Mulutnya yang comel terus-menerus menghisap keluar masuk ke mulutnya - seolah-olah untuk mengeringkan air yang mengalir dari batangku. Aku terus membuka T-shirt yang kupakai. Aku tercium bau jantanku - hamis baunya. Namun bau itulah yang membuatkan nafsu Nani terus menggelodak. Kedua tanganku mula meramas buah dada Nani. Keras. Segar. Putingnya kini keras seperti getah pemadam di hujung pensel. Nani berhenti dari menghisap batang pelirku. Dia membiarkan buah dadanya kuramas. “Hmmm, pakcik … sedapnya. Ahh … nikmatnya!!!!! Sedapnya pakcik. Sedapnya. Saya nak rasa batang pakcik. Saya dah tak tahan ni. Ooooohhhh.” rengekan Nani kedengaran. Suara itu membuatkan aku terus berasa ghairah. Aku menolak Nani ke tengah katil. Kedua kakinya aku angkat dan kutolak setinggi-tingginya. Bau cipapnya bercampur dengan wangian dan sabun yang dipakai ketika mandi tadi. Bau yang membuatkan nafsu membuak-buak. Maka terpampanglah lembah keramat seorang janda muda di hadapan mataku. Bulunya dijaga rapi menghias tundun dan cipapnya yang tembam. Biji kelentitnya yang tegang, kemerah-merahan tersembul keluar dari celah bibir pantatnya. Bibir pantatnya berkilat, berkilau dek cahaya lampur bilik - tembam dipenuhi dengan darah dari nafsunya yang memuncak. Lendir mengalir dari celah-celah bibir pantatnya, meleleh terus ke lubang dubur dan membasahi cadar. Lubang duburnya terkemut-kemut menahan gian dan menanti sebarang tindakan dariku. Pandangan yang teramat indah bagiku. Namun aku tidak terus memacak batangku pada burit yang begitu rela menanti. Aku mulai menjilat tundun dan cipapnya. Biji kelentitnya menjadi sasaran utamaku. Aku hisap dengan bersungguh hati. Jilatanku yang berulang kali pada kelentit Nani membuatkan dia hilang ingatan, meronta-ronta berkali-kali, kemudian kejang. “Aaaarghhhhh! pakcik … oh, oh, oh. Pakcik! Pakcik! Lagi … arghhh’” aku tahu Nani sudah mencapai klimaks yang pertama. Lendir putih mengalir dari lubang cipapnya. Perlahan-lahan aku menyapu lendir yang mengalir dengan jari hantu tangan kiriku. Aku menyapu lendir yang mengalir ke seluruh cipap Nani sambi jariku bermain-main dengan kelentitnya yang keras. Jariku mula memainkan peranan. Aku menguak bibir pantatnya. Ternyata lendir yang mengalir memudahkan jariku masuk ke lubang pantatnya. Nani tersentak bila dua jariku bergerak-gerak di dalam lubang pantatnya yang kini begitu licin sekali. Aku menggerakkan jari keluar masuk lubang pantat Nani, dan mencari G-spotnya. Aku menggunakan kepakaranku dengan jariku menyelinap di setiap ruang di dalam pantat Nani. Hampir 2 minit kemudian Nani kejang lagi. Tanganku bergerak semakin laju mengerjakan lubang pantatnya. Nani kesedapan, meluahkan segala tenaganya melalui lubang pantatnya. “Ummmmmph! Arghhhhhhhhhhhhhhhhhh! Oooooooooh! Pakcik! Ah …. hmmmmm.” Air yang mengalir keluar begitu banyak sekali, hingga terpercik di pipi dan badanku. Kain cadar yang menjadi lapik kami basah lagi dengan air mani Nani. Aku membiarkan Nani reda sendiri sambil merenung mukanya. Nani merenungku dengan senyuman, wajahnya manis, tapi nampak masih belum puas. Kini aku berada di atas Nani. Kukucup bibirnya. Kuhisap sepuas hati. Lidahku menjilat bibir dan kubiarkan dihisap oleh Nani. Aku terus menjilat ke merata tempat. Dahinya, pipi, telinga, tengkuk, leher hingga ke payudaranya. Putingnya yang tegang, keras aku hisap seperti budak menyonyot botol susu. Dari kiri ke kanan, kanan ke kiri berulang kali. Nani kegelian, nafasnya memuncak kuat semula. Jelas ghairahnya datang lagi. Dia memeluk kepalaku rapat ke dadanya. Kulihat dia terketar-ketar lagi. Walau hanya bermain dan menghisap putingnya bertubi-tubi kali Nani klimaks lagi. Aku tidak tahu berapa banyak lendir yang mengalir. Tanganku mula meraba cipapnya semula. Lubang pantatnya kumain-mainkan dengan jariku sambil aku menjilat segenap bahagian badannya dari payudaranya, ke ketiaknya, keperut, pusat, tundun dan ari-arinya hingga akhirnya aku menjilat biji kelentitnya yang menegang semula. Bibir cipapnya kurenggangkan untuk lidahku menjilat lubang pantat Nani sedalam-dalamnya. Hampir tiga minit aku menjilat lubang pantat Nani. Dia menggelupur lagi. “Pakcik!!!!!!! Ahhhhhhhhhhh… hmmmmmmm! ahhhhhhhh! oh! oh! oh! Sedaaaaaapnyaaaaaaaa.” Dia mengepit kepalaku dengan pahanya. Air maninya berdas-das menyembur keluar membasahi lubang pantatnya dan menyiram mulut dan mukaku. Aku terus menjilat lubang pantatnya. Terketar-ketar Nani menahan gelinya. Semburannya kubiarkan mengalir dipipiku. Sambil menjilat bibir aku berbaring dan membiarkan Nani berada di atasku. Kami mengambil posisi 69 pula. Nani mengulum dan menghisap batang pelirku semaunya. Celup-celap batang pelirku keluar masuk mulutnya kecil molek. Hangat kurasakan mulut Nani yang semakin liar menghisap dan menjilar batang pelirku. Air liurnya ditelan seperti orang dahaga selepas bermain bola sepak. Nafasnya tercungap-cungap macam orang kelemasan. Aku masih menatap permandangan indah di hadapanku. Cipap janda muda yang terkemut-kemut menunggu masa untuk kucerobohi. Lendir mengalir, meleleh ke peha Nani yang putih gebu. Lubang duburnya bersih, juga mengemut-ngemut seolah-oleh menjemput aku datang kepadanya. Aku mengangkat kepala dan merangkul punggung Nani. Sepantas kilat lidahku menjilat lubang pantat Nani semula. Nani mendesah kesedapan. Ahhhhh … hmmmm. Batang pelirku masih di dalam mulutnya. Aku menjilat lagi. Nani menggeliat kesedapan. Entah macam mana aku terus menjilat lubang dubur Nani. Terkemut-kemut Nani kegelian. Aku terus meneroka lubang dara itu dengan ghairah sekali. Nani terketar lagi. Jariku mula bermain-main dan menyucuk lubang duburnya. Nani merelakan perbuatanku. Jariku mula keluar masuk lubang dubur Nani. Nani semakin membiarkan. Lubang duburnya semakin menerima jolokan jariku. Sambil jariku bermain-main lubang dubur Nani, lidahku menjilat bibir pantatnya. Biji kelentitnya aku gigit perlahan, diikuti dengan jilatan dan kuhisap lagi. Sekuatnya. Aku ulang beberapa kali - sepuasnya. Selang beberapa minit Nani menjerit kuat, “Pakciiiiiiiiiiiiiiiik! Arghhhhh! Arghhhhhh! Ahhh! Ah! Ah! Hisssshhhhhhhhhhhhhhh …’” Entah berapa kali janda muda ni klimaks akupun dah tak perasan lagi. Namun setiap kali dia klimaks aku menjadi bangga dapat memberikan janda muda ini kepuasan. Nani berpusing pula menghadap aku. Dia memegang batang pelirku dan menghalakan kepalanya ke pintu pantatnya. Perlahan-lahan batangku masuk ke dalam lubang pantat Nani. Dia mengemut kuat batang pelirku seolah memerahnya untuk mengeluarkan susu. Aku membiarkannya seketika dan membiarkan Nani berbuat apa saja yang dia suka. Nani mula turun naik, pantatnya ketat setiap kali dia menghenjut dan mengemut. Memang janda muda ini menggunakan setiap pengalaman yang entah dari mana datangnya. Batang pelirku begitu merasakan nikmat seks yang sebenarnya. Aku bertambah ghairah melihat Nani turun naik di atasku. Buah dadanya terbuai ke atas dan ke bawah. Tangannya memegang erat bahuku. Nani menghenjut bagai kuda berlari di padang. Semakin lama, semakin laju. Kemutannya semakin kuat. Lubang pantatnya semakin licin, menerima dengan relanya kehadiran batang pelirku. Tiba-tiba Nani memelukku. Bibir kami bertaut lagi. Pelukannya semakin kuat. Dia melepaskan bibirku dan mendesis lagi … ahhhhhhhhh! argh……… uhhhh uuuh uh uh uh ahhhhh ahhhh ummmhhhhhhhhh argh. Pakcik! Pakcik! Pakcikkkkkkkkkkkkkkkk! ahhhh …. Nani klimaks lagi. Dia kaku di atas badanku. Matanya terpejam rapat. Nafas tercungap-cungap menahan kepenatan. Badannya tergigil-gigil seperti orang kesejukan. Pantatnya terkemut-kemut menahan air mani yang menyembut keluar. Panas batang pelirku dek air mani dan lendir yang keluar seolah tiada hentinya. Aku menghenjut Nani perlahan-lahan dari bawah. Licin lendir dan air mani Nani begitu memberansangkan aku. Aku menghenjut lagi. Badan Nani kejang menahan kegelian akibat batang pelirku keluar masuk. Batangku semakin kembang di dalam pantatnya. Aku rasa inilah penghujungnya persetubuhan aku dengan Nani. Tapi aku berubah niat. Aku berhenti seketika. Aku ingin sangat merasakan batang pelir ini masuk mengoyakkan lubang dubur Nani. Aku mengarahkan Nani menonggeng di tepi katil, manakala aku berdiri di belakangnya. Batang pelirku yang tegang aku halakan ke lubang pantat Nani dan menanam batang pelirku sedalam-dalamnya. Batang pelirku keluar masuk pantat Nani dan Nani mengerang kesedapan. Aku bilang henjutanku sebanyak 40 kali dan aku berhenti. Aku teruskan lagi dengan bilangan yang lebih kecil tapi lebih pantas, hingga ke bilangan 10. Aku berhenti. Aku mencabut batang pelirku dari lubang pantat Nani. Aku raba dan lebarkan lubang dubur Nani. Perlahan-lahan jariku masuk ke dalam lubang tersebut. Nani memandangku, tersenyum merelakan apa yang akan aku lakukan. Dengan perlahan-lahan juga aku menghalakan kepala pelirku ke lubang dubur Nani. Lendir yang mengalir dari lubang pantatnya telah melicinkan duburnya. Aku menekan perlahan-lahan. Nani mengeluh. Aku kurang pasti keluhan itu kerana sakit atau sedap. Yang aku pasti ialah kepala pelirku telahpun berada di dalam lubang dubur Nani. Aku tolak lagi perlahan-lahan. “Ahhhh … pakcik, sakit! Lubang pantatlah pakcik. Nani tak pernah buat camni,” rayu Nani. “Nantilah. Kita cuba dulu. Nani puas! Pakcik dah puaskan Nani. Bagilah pakcik puas pulak kat lubang Nani yang ini. Lubang pantat Nani memang sedap. Ketat. Tembam. Pak dah rasa. Dah jilat. Dah korek. Nani pandai kemut, tak macam makcik. Nani bagilah lubang yang ni pulak… ye”, aku merayu. Sambil merayu batang pelirku aku tolak lagi lebih jauh ke dalam lubang dubur Nani hingga ke pangkal. Nani menonggeng dengan rela hati. Aku biarkan Nani beralih sedikit supaya selesa. Lubang duburnya memang first class. Hebat. Panas dan padat. Ketat. Kemutan duburnya tak dapat nak di ceritakan hebatnya. Sambil bediri, perlahan-lahan aku tarik dan tolak sepuas hati. Terasa kehebatan kemutan lubang dubur Nani. Lebih hebat dari otot lubang pantatnya. Nani mula dapat menyesuaikan lubang duburnya menerima tujahan batang pelirku, dan merelakan batang pelirku keluar masuk. Henjutanku semakin lama, semakin laju. Nikmat lubang dubur Nani tidak tergambar lazatnya. Nani mula merasakan nikmat lubang duburnya dihentak bertubi-tubi oleh batang pelirku. Henjutanku semakin laju. Nani menjerit kecil keenakan. Kami sama-sama bertarung. Setiap tujahanku disambut oleh Nani dengan kemutan. Agak lama juga kami bertarung dalam keadaan doggy ini. Aku tahu Nani juga merasakan nikmat hentakan batang pelirku ke dalam lubang duburnya. Aku hampir sampai ke puncak. Tujahanku semakin laju. Tanganku meramas payudara Nani. Hentakan semakin kuat.Semakin laju. Aku terasa geli. Kepala pelirku kembang. Nani juga kekejangan. Kemutannya semakin lemah, semakin tidak bermaya. Akhirnya aku memancutkan air maniku ke dalam lubang dubur Nani. “Ah! Ah! Nani … pakcik nak habis ni … Ahhhhhhh! Ahhhhh! Hmmmmmmmmm! Haaaaa …!!!! Berdas-das air maniku mengisi ruang lubang dubur Nani. Nani juga melepaskan air maninya. Menitik dan meleleh ke lututnya dan membasahi cadar. Aku terkulai layu di belakang Nani. Batang pelirku mula mengecut dan tercabut dari lubang duburnya. Kami terus terbaring. Keletihan. Nani menghampiriku dan memelukku. “Terima kasih pakcik! Nani dah lama tak dapat merasakan batang pelir. Kalau nak tunggu abang Nan entah bila dapat rasa. Nasib baik Nani terjumpa ngan pakcik tadi. Sekarang Nani dah puas betul. Pakcik memang pandai tadi. Sampai lima, enam kali Nani klimaks. Rasa macam konek pakcik ada lagi dalam lubang pantat dan lubang dubur Nani. Kalau boleh biar terasa macam tu selalu.”, kata Nani memecah kesunyian bilik. Jam menunjukkan pukul tuju setengah malam. Hampir sejam kami bertarung, memuaskan nafsu masing-masing. “Sebenarnya pakcik yang patut cakap terima kasih kat Nani. Cipap ni memang best. Nikmat. Pandai Nani jaga cipap ni. Pantat Nani 10 kali lebih best dari makcik. Lagipun Nani pandai dalam adegan tadi. Dah tu Nani bagi pulak lubang dubur tu. Bahagian tulah nikmat nombor satu. Terima kasih Nani. Tak rugi pakcik datang ke KL hari ni. Lepas ni pakcik nak balik. Dah lama sangat rasanya. Tapi nanti balik pakcik rindu lagi kat pantat ni, macam mana? Makcik tu bendera merah pulak” tanyaku dengan nada sedih yang dibuat-buat. “Takpalah. Pakcik baring dulu. Rehat. Lepas tu kita main lagi sampai puas. Lepas tu baru pakcik balik. Selagi saya belum balik, pakcik bole datang. Kita main lagi. Kan seronok kalau boleh main dengan pakcik hari-hari.” puji Nani. Satu pujian untuk mendapatkan batang pelirku lagi. Selepas berehat kami bertarung lagi sepuasnya. Hampir pukul 10 malam baru aku meninggalkan hotel Sukasa. Aku berjanji untuk datang lagi esok pagi.

    Jam menunjukkan sudah hamper 8.00 malam, Ramli berkhayaal di atas katil, di luar chaletnya kedengaran suara anak2 kecil bermain .. riuh rendah bunyinya ..namun itu tidak mengganggu khayalan nya .. biasalah kanak2. anak2nya pun begitu juga .. Ramli lega kerana kelmarin dia telah menghanatar anak2nya kerumah ibu mereka yang telah pun berkahwin semula dengan kekasih mayanya semasa mereka masih lagi berkahwin. Tinggallah ramli memelihara anak2nya yang sedang membesar itu .. dgn persefahaman pabila cuti sekolah giliran jandanya itu pula menjaga anak2 mereka ..

    Terasa bosan hidup bersendirian ramli mengambil keputusan utk pergi bercuti dan menempah chalet di Pantai Merdeka Sg petani … Nak release tension ..

    Sedang dia berkeadaan begitu .. tetiba hand setnya mendendangkan lagu Hotel California .. tahulah dia ada sms yg masuk .. dibiarkannya selesai lagu itu an dia membuka message tersebut terpampang nama Salina .. dgn sms ringkas .. U kat mana ? .. Sp.. Y? ringkas jawapan Ramli .. I wanna c U .. ada problem ..need ur help .. where r u now ? ..I ada kat hotel seri Malaysia SP .. OK I’ll fetch u there..wait 4 my call ringkas jawapan ramli kepada Salina.

    Ramli bergegas mengunci pintu dan menuju ke kereta utk bertemu Salian di hotel S M'sia… Dipendekkan cerita ramli membawa salina ke suatu restoran dan mereka berbual sambil makan.. What’s ur problem? Tanya Ramli … I gaduh besar dgn Zamri ..I found out dia ada secret lover .. then kami gaduh ..dia ceraikan I ..jelas salina ..Oh!! my goodness but Y ? .. kat sini tak sesuai nak cerita ..can we go some where else yg selesa ?… Ok lets go to my chalet ..ajak Ramli..OK ..Lets go jwb Salina ..

    Sepanjang perjalanan dari SP ke Pantai Merdeka mereka tidak banyak bercakap Cuma sekali sekala salina mengeluh dan menarik nafas panjang .. U sabar lah .. apa pun u piker dengan akal yg waras sebelum bertindak ..pujuk Ramli ..

    Di dalam chalet .. Salina menceritakan segala permasalahan yang menghantui hidupnya bersama zamri selama ini.. dan pada Ramlilah tempat dia mencurahkan perasaannya..

    Salina telah diceraikan oleh Zamri kerana salina dapat tahu Zamri ada menjalinkan hubungan sulit dgn perempuan lain .. dan mereka bergaduh besar sehingga tertalak lah Salina pada tengahari tadi .. Salina menyembamkan mukanya ke dada ramli dan menangis sepuasnya .. Ramli hanyalah bertindak sebagai a good listener ..sambil membelai rambut Salina ..cuba untuk memujuknya dan menenangkan hati Salina …

    Setelah reda .. dan semangatnya pulih .. Salina senyum dan menatap Ramli ..I lega dah terlepas dari neraka rumahtangga I .. I nekad tak akan kembali padanya lagi .. zI juga bernasib baik sebab kami belum punya anak .. kalau tak susah jua I nak buat keputusan kata Salina lagi.. Apa pun keputusan u , I harap u buat dgn kerelaan u ..bukan kerana dendam atau marah ..tegas ramli .. I know jwb Salina .. Ok lets go for a walk at the beach ajak Ramli ..kita nikmati kesegaran bayu di pantai ..heheheh seloroh Ramli .. degan tenang Salina bersetuju ..

    Kenapa u tak nak remarried Ram ? Tanya Salina sambil mereka berpimpinan tangan menusuri gigi pantai .. Ramli menarik nafas panjang dan tidak menghiraukan soalan salina tadi ..

    Mereka kembali ke bilik dan menukar pakaian mereka Ramli hanya berkain saja dan memberikan sehelai lagi kain kepada salina dan T shirtnya kerana Salina telah tinggalkan beg pakaiannya di Hotel S M'sia.

    Bukan tak nak kawin…. tapi…..belum fikirkannya…nanti bila dah sampai masa…agaknya….I fikirkanlah. balas Ramli.

    Tapi…u tak tahu….tak semestinya bila dah kawin tu…mesti bahagia…. Salina bersuara sambil jarinya bermain-main di jemari ramli yang dipegangnya. Kenapa pulak Ina cakap macam tu….. tanya Ramli Contohnya Ina sendiri….walaupun dah kahwin hampir setahun…tapi Ina rasa tak bahagia….. terang Ina sambil tangannya tersu bermain-main dengan hujung bantal. Tak bahagia….tak bahagia macam mana tu…I tengok Ina biasa je….tiap-tiap hari datang sekolah nampak enjoy je…. Balas Ramli Salina secara berterus-terang menceritakan masalah ketidakpuasan dalam hubungan seks dengan suaminya. Walaupun dari segi lahirnya Ina kelihatan biasa je…tapi sebenarnya Ina tak pernah merasa puas dalam hubungan seks….Ina pun tak tahu..mengapa….husband Ina macam tak kisah…dia hanya mementingkan kepuasannya saja….. jelas Salina berterus-terang tanpa segan silu lagi.

    Ramli hanya mendengar dan dalam fikirannya mula memikirkan sesuatu yang selama ini dipendamkan sahaja dalam hatinya. Memang sebagai seorang lelaki yang sempurna Ramli tertarik juga kepada Salina yang sejak akhir-akhir ini menjadi begitu rapat dan bertambah manja dengannya. Sesampai mereka di Chalet setelah puas berjalan ..mereka sama2 merebahkan badan di atas katil .. keadaan salian sudah tenteram dan tidak mahu memikirkan masalahnya lagi . dia merasa lega dan tenang bila berada dalam dakapan Ramli tadi ..

    Di atas katil salina meletakkan kembali mukanya ke dada sasa ramli ..

    Ramli tersenyum dan merasa sedikit terangsang mengenangkan disebelahnya ini Salina yang telah pun terbebas keiginannya untuk memiliki Salina hamper tertunai .. Tubuh seksi Salina dengan kulit cerah yang gebu halus itu memang menjadi idamannya. Bibir halus dan buah dadanya yang mekar segar memang menjadi pertaruhan keinginannya untk dinikmati. Ina bersabar je le…nak buat macam mana…. … Ina bersabar le…… Bisik Ramli sambil memegang bahu Salina dan menenangkannya. 

    Sebaik sahaja terasa tangan Ramli memegang bahunya Salina menoleh dan melihat mata Ramli yang juga merenungnya. Tanpa disedari Salina merebahkan tubuhnya ke atas paha Ramli sambil memeluk erat Ramli.

    Tiba-tiba Salina menggerakkan tubuhnya dan terlentang mengadap ke atas. Mata mereka bertentangan lagi. Perlahan-lahan tangan Salina bergerak ke atas dan melingkari leher Ramli .  Ram ….Ina nak berkawan dengan u….Ina nak bersama u untuk berbual-bual…tak lebih dari itu….boleh kan….. jelas Salina berterus-terang . Apa salahnya….i pun memang tak ada kawan….apa salahnya kalau Ina suka… balas Ramli.. Ramli terus memeluk pinggang Salina dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya membelai-belai rambutnya dengan lembut. Salina melentukkan kepalanya ke atas dada Ramli menikmati belaian lembut yang tidak pernah dirasainya sebelum ini walaupun telah hampir setahun bersuami tetapi sekarang telah diceraikan pula . Hujung jarinya bergerak-gerak di atas dada Ramli yang bidang dan tidak memakai baju itu. Mereka tidak banyak bercakap kita jgn bicara pasal u kita cerita pasal lain kata ramli pada salina …… Tak payah cakap….. balas salina semakin manja. sambl terus di belai rambut dan pinggang Salina. Macam ni pun tak apa….Ina suka macam ni….. Salina bersuara dengan penuh manja dan hujung jarinya terus bermain-main di dada Ramli.

    Ramli memberanikan dirinya dengan merayapkan tangannya dari membelai rambut ke arah telinga dan leher Salina. Hujung jarinya bermain-main di bahagian telinga dan kemudian merayap ke arah pangkal leher. Tubuh Salina kelihatan bergerak-gerak menahan kegelian ..Gelilah….. Salina menegur. Ramli terus juga merayapkan hujung jari jemarinya bermain dengan telinga dan ke pangkal leher Salina. ….Ina nak bersama u…sebab Ina rasa sunyi dan ina perlu berada bersama seorang yang mengerti dan not attached….. balas Salina semakin manja dan berterus-terang.

    Ramli membetulkan tubuhnya dan menarik sedikit tubuh Salina yang meniarap di atas tubuhnya. Sebahagian tubuh Salina menghempap dadanya manakala sebelah paha Salina menindih paha Ramli yang hanya dibaluti oleh kain sarungnya sahaja. Perlahan-lahan Ramli merangkul tangannya memeluk tubuh Salina. Tubuh Salina yang menindih tubuhnya terasa begitu mesra sekali. Tidak disedarinya batang zakar mula membengkak keras. Apatah lagi apabila sesekali dilanggar oleh paha Salina, sambil dia menggerakkan pahanya dan menyebabkan batang zakarnya yang sudah keras itu melanggar paha Salina yang menindihnya. Salina membetulkan tubuhnya mendakap di atas tubuh Ramli.

    Terasa sesuatu yang begitu keras menekan-nekan pahanya. Salina menggerakkan pahanya sedikit dan batang zakar Ramli semakin kuat tertekan ke arah pahanya.

    Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tubuh Salina ke atas dan bibir mereka hampir bertemu. Manakala pahanya digerakkan sedikit menyebabkan batang zakarnya kini berada di celah kedua-dua paha Salina. Kain yang dipakai oleh Salina terselak sedikit hingga ke pangkal pahanya menyebabkan batang zakar Ramli terasa hangat menekan pangkal pahanya, dia terasa batang zakar Ramli menekan hangat di bahagian sulitnya walaupun masih di lapisi oleh kainnya.

    Ramli tidak mempedulikan kata-kata Salina. Bibirnya segera merapati bibir Salina dan perlahan-lahan tangannya bergerak ke belakang leher Salina. Perlahan-lahan bibir itu dikucupnya dan sebelah lagi tangannya memeluk tubuh Salna lebih rapat ke tubuhnya. Salina seperti tidak dapat berbuat apa-apa, terus menerima bibir Ramli. Lidah Ramli yang dirasanya merayapi bibibrnya terasa begitu lembut bermain-main di luar bibirnya yang halus itu.

    Tangan kiri Ramli terus menarik leher Salina ke arahnya dan mulut mereka bertaup rapat. Salina tidak sedar bilakah lidah Ramli menyusup masuk ke dalam mulutnya dan merayapi lidahnya dengan begitu lembut. Salina membalas sambil memasukkan tangannya pula ke bawah leher Ramli. Mereka berkucupan dengan saling berbalas menyedut lidah masing-masing. Kedengaran sedikiti suara dengusan manja dari celah-celah bibir Salina sambil tangan kanannya bergerak ke arah dada Salina yang menekan di dadanya. Tubuh Salina diangkatya sedikit membolehkan tangannya menyentuh buah dada yang montok dan gebu itu. Suara dengusan manja Salina semakin kedengaran

    Mata Salina semakin layu dan hanyut apabila tangan lembut Ramli meramas-ramas lembut buah dadanya. Ooooo…… suara manja Salina kedengaran. Matanya semakin layu dan bibibirnya kembali menangkap bibir Ramli dan lidah Ramli dukulumnya dengan lebih kuat. Ramasan tangan Ramli di dadanya membuatkan rangkulannya semakin kuat.

    Ramli menggerakkan pahanya dan membuka sedikit paha Salina. Perlahan-lahan kain Salina ditariknya lebih ke atas dan menyebabkan bahagian pangkal paha Salina terdedah tepat di atas zakarnya yang keras itu dan ditutup oleh seluar dalam nipisnya sahaja. Perlahan-lahan tangan Ramli bergerak ke bawah dan membuka ikatan kain sarungnya. Dengan menggunakan kakinya kain sarung itu di tolaknya ke bawah dan kini batang zakarnya terpacak menegak di antara paha Salina.

    usahhhlaaahhhh….kita sembang je….. suara manja Salina semakin kedengaran walaupun leher Ramli terus dipeluknya lebih erat. Bibirnya mengulum seperti orang kehausan. Ramli membetulkan posisinya sehingga kedua-dua paha Salina berada di kiri kanan tubuhnya. Perlahan-lahan Ramli mengerakkan batang zakarnya dan meletakkan tepat di atas alat sulit Salina yang dibatasi seluar dalam nipis itu yang dirasanya telah basah dan licin.

    Seluruh batang zakarnya dibiarkan ditindih oleh alur rekahan alat sulit Salina. Bibir Salina terus dikucupnya diselanggi dengan menghisap lidah yang lembut itu. Sambil tangan kanannya terus meramas-ramas lembut buah dada Salina yang gebu dan kemas itu.. Namun Salina terus membalas kucupan lidah Ramli malah sedutannya menjadi semakin ghairah. Pahanya bergerak-gerak apabila terasa seluruh batang zakar Ramli yang keras itu terasa menekan seluruh alur kemaluannya yang terasa basah itu.

    Ramli menggerakkan punggungnya ke atas dan ke bawah menyebabkan seluruh batang zakarnya bergesel di sepanjang alur rekahan kemaluan Salina. Batang keras itu menggelungsur ke atas dan ke bawah di sepanjang alur kemaluan yang hangat itu. Geselan itu diteruskan sambil tangannya terus meramas buah dada Salina yang montok gebu itu.

    ..janganlah macam niiii.. Ina …takut….. Salina terus merengek dengan suara yang semakin manja sambil punggungnya bergerak sama mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah lurah kemaluannya.

    Perlahan-lahan Ramli menyelak tepi seluar dalam Salina yang nipis itu dan menggerakkan kepala zakarnya masuk ke bawah seluar dalam itu. Terasa alur lurah kemaluan Salina telah basah dan hangat.

    Batang zakarnya ditolak lagi sehingga hampir semua berada di dalam seluar dalam Salina dan tepat menekan di seluruh alur rekahan kemaluan Salina. Batang yang keras itu digerakkan perlahan-lahan di celah alur yang licin dan hangat itu ke atas dan ke bawah.

    Ina takuttt…. nanti kita terlanjur…Ram … Salina terus merengek apabila batang keras itu menggesel seluruh alur rekahan kemaluannya. Pahanya bergerak-gerak mengikut geselan batang zakar itu sambil mulutnya terus mengulum lidah Ramli dengan rakus sekali.

    Ramli terus meramas buah dada mekar itu sambil tangan kirinya mencengkam belakang punggung yang gebu itu sambil menolak dan menarik meneruskan geselan yang meningkatkan syahwatnya itu. Salina terus merengek dengan penuh manja dan membiarkan punggungnya bergerak mengikut rentak geselan batang zakar Ramli di celah alur kemaluannya.

    Ina suka tak?….. bisik Ramli sambil menarik lebih kuat sedikit punggung Salina ke arah batang zakarnya. .rengekan manja Salina berterusan apabila semakin kuat Ramli menggesel batang zakarnya di celah alur kemaluannya yang hangat dan licin itu.

    Best tak?….. Ramli terus mengusik Salina sambil mengangkat punggungnya menyebabkan kepala zakarnya sesekali menojah lubang kemaluan Salina yang sempit itu. Kemudian diteruskan menggesel di seluruh celah alur yang hangat dan lencun itu.

    Oouccchhhh….. ..ooooo….Ina tak tahan. rengekan Salina sambil terus menerus merangkul leher Ramli dan mengulum lidahnya dengan rakus. Bahagian alat sulitnya terasa begitu hangat dan ghairahnya meningkat akibat geselan berahi yang merangsangkan itu.. Kepala zakarnya yang kembang dan keras itu dibiarkan berada di pintu lubang yang hangat itu. Bibirnya mula mencari bibir Salina dan mereka berkucupan dengan hangat sekali.

    Salna meragkul leher Ramli dengan lebih kuat manakala pahanya terbuka lebih lebar dan terasa kepala zakar sudah berada sendat menutup pintu lubang kemaluannya yang semakin hangat dan ghairah dengan syahwatnya yang semakin meninggi. Lidah Ramli dihisapnya dengan rakus sambil mulutnya mengeluarkan bunyi-bunyi kenikmatan.

    …Ina tak tahan….  rayu dan rengekan Salina berterusan tetapi punggungnya terus bergerak mengikut irama gerakan kepala zakar Ramli yang menekan di pintu lubang kemaluannya.

    Ramli terus menggerak-gerakkan kepala zakarnya di pintu lubang kemaluan Salina yang sempit dan hangat itu. Biji halus di sudut atas kemaluan Salina bergsel semakin kuat dengan kepala zakar Ramli. Lidahnya dikulum oelah Salina dengan begitu rakus sekali walaupun dia terus merengek-rengek manja.

    Salina terus merengek-rengek apabila kepala zakar Ramli yang keras itu mengesel biji halus yang sangat sensitif di sudut atas kemaluannya. Ina suka tak i buat macam niii. sambil terus menggerakkan kepala zakarnya menggesel biji halus yang menjadi semakin licin dan keras itu.

    Salina terus merengek manja dan matanya terus layu..

    pleaaaase…. Ram . Ina ni still dlm edah . Salina merengek semakin manja sebaik biji halusnya terus digesel dengan lebih kuat oleh kepala zakar Ramli. Masuklah sikit….sikit je….dah masuk nanti kita stop kat kepala jer ….. bisik Ramli terus menggesek dengan lebih kuat. Tak mauuu.pleaaaaase ..stoplah….Ina tak tahannnnn…oooo…geliiiiii.pleaseeee …stop….. Salina terus mengerang sambil merayu. Mahu tapi malu ..Punggungnya bergerak-gerak mengikut rentak geselan kepala zakar Ramli yang terus menekan dan menggesel biji halusnya.

    Abang masuk sikit je….ok?… Ramli terus mengusik dan terus menggesel biji halus yang menyebabkan seluruh tubuh Salina mengeliat kenikmatan. Tak mauuu…janganlah …jangan masukkk….kita tak boleh buat macam nii …geliiiii…..tak tahannn….Salina merengek maja dan tubuhnya bergerak-gerak menggeliat kenikmatan.

    Tiba-tiba Ramli menolak perlahan-lahan tubuh Salina rebah mengiring ke sisnya dan dia membetulkan posisi tubuhnya mengiring menghadap tubuh Salina. Kedua paha Salina terbuka dan sebelah kakinya diangkat dan diletakkan di atas pinggang Ramli . Ini menyebabkan kemaluan Salina yang dibaluti seluar dalam nipis yang basah licin itu menghadap kepala zakar Ramli yang tegak menghunus ke arahnya. Sambil tangannya meramas lembut buah dada yang montok itu bibirnya melekap ke bibir mekar dan mereka berkulum lidah dengan begitu ghairah. Mata Salina layu separuh terpejam manakala tangannya merangkul leher Ramli dengan erat.

    Salina terus mengulum lidah Ramli tetapi membiarkan tangannya digerakkan ke bawah ke arah paha Ramli . Akhirnya jari-jarinya tersentuh kepala zakar Ramli . Salina tersentak apabila sebaik sahaja jari-jarinya mula memegang kepala zakar yang keras dan kembang itu.

    Auuu….. terkeluar suara manja Salina. Why….Ina..apa pasal…. Tanya Ramli sambil mencium leher Salina dan tangannya kembali meramas perlahan-lahan buah dada yang montok dan pejal itu. Besarnyaaaa…… balas Salina dengan suara seperti separuh terkejut. Takde lah..biasa je….Ina peganglah betul-betul…. Bisik Ramli ambil terus meramas lembut buah dadanya.

    Salina menggerak-gerakkan jarinya di sekitar kepala zakar yang keras kembang itu. Kemudian jarinya turun ke bawah sedikit ke arah batang yang terasa begitu hangat. Perlahan-lahan jarinya melingkari batang keras yang padat itu tetapi seluruh jarinya tidak dapat melingkari sepenuhnya. .besarnya u punyaa… suara Salina separuh terkejut dan tangannya terus cuba menggenggam batang zakar itu.. Terasa jari jemari yang lembut itu menggenggam hangat batang padunya dan perlahan-lahan bergerak dari hujung kepala zakarnya menuju arah ke pangkal. Sebaik sahaja sampai di pangkal batang zakarnya Salina melepaskana genggamannya dan merangkul leher Ramli.

    .panjangnya u punyaaaa…… Salina terus melingkari tangannya di leher Ramli membiarkan buah dadanya diramas lembut. Perlahan-lahan Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan memegang batang zakarnya lalu di letakkan tepat di atas alur rekahan kemaluan Salina yang basah dan licin itu. Perlahan-lahan kepala zakarnya digerakkan di atas alaur rekahan yang dilapisi oleh seluar dalam nylon nipis yang dipakai Salina. Kemudian tangan Ramli bergerak ke arah tangan Salina dan menggerakkan tangan itu ke arah batang zakarnya. 

    Kini tangan Salina kembali menggenggam batang zakar Ramli yang keras padat dan hangat itu. besarnya u punya…….panjang….. suara manja Salina kembali kedengaran dan matanya layu separuh tertutup. Geselan batang zakar Ramli benar-benar dinikmatinya. .ishhh…geliiii….usahlah gesel macam tu…Ina tak tahan …geliiiii….. rengek Salina sambl tangannya mengurut batang hangat itu dari hujung ke pangkal. Tiba-tiba Ramli menggerakkan tangannya ke bawah dan jari-jarinya mula menarik seluar dalam Salina ke bawah. …kemaluan Salina terdedah dan dia meletakkan kepala zakarnya yang besar itu tepat di celah lurah yang basah licin itu. Sebaik sahaja kepala zakarnya menyentuh lurah di pintu lubang kemaluan yang sempit itu kedengaran suara lembut Salina mengerang dan matanya bertambah layu.

    …Ram..Ram.. erang Salina.. U janji masuk kepala jer tau … … Salina terus merengek apabila terasa kepala Zakar Ramli mula menekan di pintu lubang kemaluannya. Kepala zakar yang besar itu terasa begitu hangat memenuhi permukaan lubang kemaluannya yang basah licin. Hampir semua kepala zakarnya terbenam di dalam permukaan lubang dan bibir kemaluan Salina tersebak menerima kemasukan kepala zakar yang keras kembang itu.

    aagghh.. ahhhgh.. sedapnya Ram ..Ala..i masuk sikit je….. bisik Ramli dan menarik lagi sedikit punggung Salina ke arahnya. Auuuu hiskkk.. sedapnya ….. Salina terus merengek apabila terasa kepala zakar yang besar itu terus membenam ke dalam lubang kemaluannya yang sempit itu. ..Ramli mula menghejut keluar masuk setakat kepala jer k e dalam lubang nikmat Saalina ..

    Mata Salina terpejam. Perlahan-lahan Ramli menolak dan terus menarik dan menolak zakarnya keluar masuk kedalam cipap Salina. Kelihatannya Salina telah benar2 berada dipuncak nikmat .. otot2nya nya terasa mengejang .ia akan mencapai puncak orgasmenya tak lama lagi .. tetiba dia merangkul pinggang Ramli dengan kakinya saolah tidak mahu melepaskannya .. tiada ruang bagi Ramli mundur lagi ..maka tertancaplah seluruh 7 inci milik Ramli kedalam cipap Salina .. 

    Ooooohhhh..Aarghh .. ish.. Ram .. I’m cummiiiinnnggg my love .. Salina meracau .. juling mata nya saambil memmeluk kembali Ramli ..dia tak sangka begini nikmatnya bersenggama bersama Ramli .. terasa hangat batang ramli disirami cum Salina .. namun ramli masih terus mengepam cipap Salina kerana telah Berjaya memasuki keseluruhan kelakiannya kedalam milik Salina .. Salina masih lagi merasa kehangatan dan kelazatannya .. baru ia sedari rupanya dialah yang merangkul ramli sehingga keseluruhan 7 inci milik Ramli tertanam ke dalam cipapnya .. 

    Ram.. u masuk semuanya ya ? .. I tak boleh tahan masa u rangkul I tadi .. u tarik I sampai masuk kesemuanya kata Ramli sambil tersengih dan terus juga mengepam .. tak perlah .. lets carry on we finish it .. yes dear fuck me hard .. Salina mula meracau .. alang2 dah terlanjur lebih baik dinikmati sepenuhnya bersama bisik hati Salina .. lagi pun dia dah bebas dari Zamri .. beberapa ketika kemudian mereka sama-sama mencapai orgasme ..ramli memancutkan aiirnya yang dah hamper 6 tahun tidak mengairi .. telaga bunting perempuan … 

    Maka malam itu bermulalah penerokaan mereka .. mereka tertidur seketika dan mengulangi permainan cinta mereka dengan lebih asyik lagi tanpa ada rasa ragu2 lagi

    Aku berasal dari Sabah dan sudah berkahwin. Bentuk badanku boleh dikatakan menarik jugalah. Tinggi lebih kurang 5” 3’, berkulit cerah, buah dada berukuran 38D, pinggang yang ramping dan pinggul yang lebar. Pendek kata memang boleh menjadi perhatian mata-mata lelaki yang memandang. Kisah seks aku bermula sebelum aku berkahwin lagi. Ketika itu aku sedang menuntut di IPTA di Sabah. Waktu tu aku baru belajar untuk bercinta. Sebelum itu, kalau sekadar ciuman di pipi pernah la juga waktu aku berada di tingkatan 6. Aku berkenalan dengan Halim melalui seorang kawan sebilik aku sewaktu kami berada dalam tahun pertama di IPTA tersebut. Itu pun kerana Halim adalah rakan kepada teman lelakinya. Mulanya aku berasa janggal juga sebab usia Halim 10 tahun lebih tua dari aku. Dari kenalan biasa, hinggalah perasaan cinta mula berputik dalam hati. Setelah sekian lama bercinta, ketika aku berada ditahun ketiga baru dapat bersua. Aku sendiri sebenarnya tidak menjangkakan kerana Halim berada di Semenanjung manakala aku berada di Sabah. Aku rasa sedikit terharu apabila Halim secara diam-diam telah datang ke Sabah semata-mata untuk bertemu dengan aku. Untuk tidak menghampakan Halim, banyak juga kelas pengajian yang aku ponteng untuk menemankan Halim. Disebabkan aku tinggal di dalam kampus, agak susah juga untuk aku dapat meluangkan banyak masa dengan dia. Pada hujung minggu ketika kelas pengajian berakhir petang jumaat tu, aku memberitahu pada rakan sebilik bahawa aku ingin pulang ke kampong. Sedangkan sebenarnya aku ingin sekali menemankan Halim walaupun ada sedikit rasa risau. Hanya sedikit baju persalinan yang aku bawa. Petang itu aku bertemu dengan Halim di tempat yang dijanjikan. Terasa bahagia apabila berada bersama insan yang aku cintai waktu tu. Kami berjalan berpimpinan tangan melihat matahari tebenam di hadapan restoran SeaView di Bandar Kota Kinabalu. Selepas menikmati makan malam, aku mengikuti Halim ke bilik hotel yang disewanya. Berdebar juga hati aku kerana ini kali pertama aku akan bermalam bersama lelaki lain. Ketika masuk ke dalam bilik, aku terus duduk di bucu katil. Halim meminta izin untuk mandi terlebih dahulu. Selesai dia mandi, kini giliran aku pula. Terkedu juga aku bila Halim keluar dari kamar mandi dengan hanya bertuala. Ketika berada dalam kamar mandi, bermacam perasaan yang bermain dalam fikiran aku. Rasa bagaikan tidak percaya kini aku berada bersama seorang lelaki berduaan di dalam bilik hotel. “Lamanya ayang mandi, berangan ke ?” tegur Halim ketika aku keluar dari kamar mandi, siap berpakaian baju tidur. “Abang ni..mana ada, sedap mandi dengan air panas tu,” balas aku manja. Aku mengambil tempat disebelah Halim di atas katil untuk menonton siaran TV. Ketika aku merapatkan tubuh aku disebelahnya, Halim perlahan merangkulkan tangannya agar aku lebih hampir dalam dakapannya. “Dup Dap Dup Dap”… Jantungku berdengup kencang. Aku memberanikan diri menggenggam tangannya. Halim juga membalas. Terasa hangat menjalar ke seluruh tubuhku. Kami tidak banyak berbual, hanya mata memerhatikan rancangan di TV manakala aku dapat rasakan Halim seakan-akan mengucup kepalaku yang lentok dibahunya. “Emmm..abang tak mengantuk lagi ke ?” tanyaku pada Halim. “Ayang nak tidur dah ? Kalau macam tu jom kita tidur, penat la berjalan tadi.” Halim segera mematikan lampu. Hanya samara-samar cahaya dari TV yang masih belum ditutup. “Abang masih nak tengok TV lagi ke ?” Soalku bila TV dibiarkan terpasang. Memang aku susah sikit nak tidur kalau ada cahaya terang. “Gelap sangat nanti, takpe ke ?” Tanya Halim kepadaku pula. “Takpe la bang, ayang tak lari ke mana pun.” Jawabku sambil terus merebahkan tubuh. Halim merebahkan tubuhnya disebelah aku setelah mematikan TV. Aku dengan rela membetulkan posisi untuk berada dalam dakapannya. Terasa hangat nafas Halim di ubun-ubun kepalaku. Sambil tangannya membelai rambutku. “Good nite sayang,” ucap Halim sambil mengucup dahiku. “Emm..good nite abang, I love you.” Balasku sambil mengucup dadanya yang telanjang tanpa baju tu. Mungkin kerana kepenatan, kami sama-sama tertidur lena berpelukan. Aku hanya sedar apabila terasa ada kucupan yang singgah ke pipi gebuku. Aku segera merangkul leher Halim yang ketika itu merenung wajahku. Dengan perlahan, bibir kami bertautan. Terasa enaknya berkucupan buat pertama kali. Aku dapat merasakan lidah Halim cuba untuk membelah bibir ranumku. Bila aku bukakan sedikit mulutku, segera lidahnya mengulit-ulit lidahku. Entah kenapa tiba-tiba aku rasakan nafsu syahwatku seakan bergelora hanya dengan permainan kucupan mulut tu. “Ermm..mmm..” aku berpaut kuat pada rangkulan tanganku di leher Halim. Nafasku mula tidak teratur. Halim juga mendakapku kemas. Tanpa sebarang kata-kata, hanya lidahnya yang bermaharajalela bermain lidahku malah sekali sekala Halim menghisap kuat lidahku dan aku juga berusaha membalasnya. Aku dapat merasakan farajku terkemut-kemut akibat berahi berkucupan begitu. Panties yang aku pakai juga terasa sedikit lembab dengan air mazi yang meleleh keluar dari farajku. Halim meletakkan sebelah pehanya diantara peha aku. Aku dapat rasakan sesuatu yang keras dicelah kangkangnya ditindihkan pada sisi peha aku. Aku berasa lemas kerana begitu lama sekali kami berkucupan dan bermain lidah. Malah celahan farajku juga semakin menerbitkan air mazi dengan banyak sekali. Terasa farajku berdenyut-denyut seakan ada seribu jari halus menggeletek setiap inci farajku. “Aahhhh…”, aku melepaskan satu keluhan panjang ketika aku rasakan farajku mengemut kuat dan mengeluarkan sedikit cairan. Halim tersenyum memandang wajahku yang kemerahan menerima nikmat berahi. Malu juga aku rasakan kalau dia mengetahui aku telah mencapai orgasm hanya melalui kucupan. Halim bangun dari katil meninggalkan aku untuk mandi. Sempat juga aku menjeling kain pelikat yang dipakainya menonjol dibahagian pangkal peha. Aku tidak dapat membayangkan andainya tadi Halim meneruskan permainan dengan lebih lanjut lagi. Pastinya selaput dara aku akan dirobekkan oleh batangnya yang keras tu. Hari kedua aku menemani Halim banyak masa kami habiskan dengan berjalan-jalan disekitar Bandar Kota Kinabalu. Bagaikan merpati dua sejoli, aku sentiasa merangkul lengan Halim sambil berjalan santai menikmati keindahan permandangan yang ada di Bandar Kota Kinabalu. Malam itu kami agak lewat pulang ke bilik hotel kerana kami menonton wayang lewat malam. Hampir jam dua pagi baru kami keluar dari panggung. Mujur juga jarak antara panggung wayang ke hotel penginapan kami itu tidak begitu jauh. Sampai ke bilik hotel, kami berpelukan bagaikan baru bertemu kembali setelah lama tidak bersua. Sebenarnya malam ini adalah malam terakhir Halim berada di Sabah kerana keesokan harinya dia akan pulang kembali ke Semenanjung. “Ayang nak mandi dulu”, kataku kepada Halim. Dia hanya menganggukkan kepala. “Kalau abang nak ikut, mari la”, entah kenapa tiba-tiba aku berani berkata begitu ketika ingin melangkah masuk ke kamar mandi. “Takpe ke ?”, balas Halim bagaikan terpaku dengan pelawaan aku tadi. Aku cuma membalas soalannya dengan senyuman menggoda. Sengaja aku tidak kuncikan pintu kamar mandi, hanya merapatkan pintu itu sahaja. “Boleh abang masuk ?”, kedengaran suara Halim disebalik pintu kamar mandi ketika aku sedang melucutkan pakaian. Belum sempat aku menjawab, pintu sudah dikuak terbuka. Aku tidak berkata apa, ketika itu aku benar-benar sudah berbogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuhku. Aku perhatikan Halim sudah sedia bertelanjang bogel ketika melangkah masuk ke kamar mandi. Kelihatan batangnya separa mengeras. Mungkin membayangkan aksi di kamar mandi bersama aku. Aku melarikan pandangan mataku dari terus memandang tubuhnya. Itu pertama kali aku melihat tubuh seorang lelaki berbogel secara ‘live’ dihadapan mata. Walaupun sebelum ni pernah juga aku melihat susuk tubuh lelaki tanpa pakaian tapi hanya melalui gambar diinternet. Halim mendekati aku yang kaku berdiri. Dengan perlahan dia memusingkan badan aku membelakangi tubuhnya dibawah pancuran air. Terasa hangat tubuhnya merapati belakang aku yang telanjang. Halim memeluk tubuh aku dari belakang. Aku dapat merasakan batangnya dengan perlahan semakin mengeras. Aku kini berada dalam rangkulan Halim. Begitu kejap dan rapat. Dingin air pancuran yang membasahi tubuh kami berdua pun tidak terasa. Tangan Halim yang merangkul pinggangku kini mengusap-usap perutku. Aku kegelian dengan perlakuan Halim. Dalam keadaan Halim masih dibelakangku, dia mencapai krim mandian lalu melumurkan ke tubuhku. Dari mengusap kawasan perutku, tangannya kini nakal menjelajah ke buah dadaku yang montok. Aku memejamkan mata menikmati layanan dari Halim. Usapan tangan Halim di sekitar buah dadaku membuatkan puting buah dadaku mengeras. “Aahhhh..abang..”, aku mengeluh keenakan dibelai begitu. Kini tangan Halim beralih menuju ke arah pangkal pehaku. Bagaikan meremang bulu romaku apabila jari jemarinya mencecah alur farajku yang sememangnya telah mengalirkan air mazi. Sambil mengucup batang leherku, aku dapat merasakan batang Halim yang sedia keras tu menyondol dicelah pehaku. Aku meluaskan sedikit kangkangan kakiku agar mudah batangnya menyusuri celah pehaku. Halim mula menyorong tarik batangnya melalui celahan pehaku. Sengaja aku melentikkan sedikit pinggulku kerana aku juga terasa nikmatnya bila hujung batangnya menggesel celahan farajku. Aku semakin tenggelam dalam kenikmatan walaupun Halim cuma menggeselkan batangnya dicelahan pehaku. Sambil itu juga, tangannya tidak henti-henti meramas dan menggentel puting buah dadaku yang semakin mengeras. Telingaku juga menjadi mangsa jilatan lidahnya hingga membuatkan aku menggeliat keenakan. Tidak tahan dengan keadaan sebegitu, aku merasakan ada ledakan-ledakan yang bertali arus melalui liang farajku yang semakin kian mengemut. Nafas Halim juga kedengaran semakin mendengus kencang. Aku merapatkan pehaku ketika aku merasakan cairan hangat seakan memancut keluar dari liang farajku. Serentak dengan itu aku dapat merasakan Halim seakan menekan pinggulnya rapat ke pinggulku. “Aaaahhhhhh…”, kami sama-sama mengeluh keenakan. Berdenyut-denyut dapat aku rasakan batang Halim diapit kemas kedua pehaku. Kelihatan dua tiga pancutan air maninya mengenai dinding kamar mandi. Aku segera berpaling dan dengan pantas jari jemariku mengurut-urut batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air mani. Berkerut wajah Halim menahan kegelian apabila aku mengusap-usap hujung batangnya. Selepas batangnya mengendur, kami berpelukan sambil berkucupan lama. “Abang minta maaf sayang, tak tahan”, Halim memecah keheningan dalam kamar mandi. “Emm..takpe bang, ayang jugak yang goda abang tadi kan ?”. Balasku manja. Padahal aku juga menikmati permainan dalam kamar mandi tadi. Selesai mandi, kami berpelukan dibawah selimut tanpa seurat benang pun. Kehangatan tubuh kami berdua menjalar. Peha telanjang kami bersilang-silang. Halim sengaja menggosok-gosok pehaku dengan pehanya membuatkan liang farajku kembali terkemut-kemut. Aku melarikan tanganku ke pangkal peha Halim. Batangnya yang mula menegang ku genggam perlahan. Boleh tahan juga saiz batangnya. Aku mula mengurut-urut batangnya. Halim terpejam keenakan menikmati urutan dan usapan tanganku pada batangnya. Tanpa perlu disuruh, aku bingkas bangun menunduk ke arah pangkal peha Halim. Kini batangnya yang tegang itu benar-benar berada dihadapan mata ku. Perlahan ku jilat hujung batangnya yang kembang. Terangkat punggung Halim akibat perbuatanku itu. Melihatkan reaksi Halim keenakan menikmati permainan lidahku pada hujung batangnya, aku bertindak dengan lebih agresif lagi. Kini dengan perlahan-lahan aku memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Agak sukar juga pada mulanya kerana aku tiada pengalaman. Sambil aku mengulum dan menghisap batang Halim, tanganku mengelus manja kedua buah zakarnya. Tiba-tiba Halim menarik pehaku mengangkangi kepalanya. Aku masih lagi mengulum batangnya ketika Halim tanpa ku duga bertindak menjilat alur farajku yang kebasahan. “Emphhhh..”, aku mendengus ketika lidahnya melurut alur farajku. Aku menekan farajku rapat ke mulut Halim akibat keenakan. Semakin laju tanganku melurut dan mulutku menghisap batangnya. Lidah Halim juga ku rasakan semakin meneroka liang farajku yang semakin becak. Dalam posisi Halim masih berbaring telentang, aku berpusing mengadap wajahnya. Farajku yang lecak dengan air mazi dan air liurnya aku geselkan ke atas batangnya yang melintang tegak. Semakin ku geselkan semakin banyak air maziku meleleh keluar. Tangan Halim juga tidak diam. Kedua buah dadaku yang montok menjadi mangsa ramasan tangannya. Ketika aku merasakan ledakan puncak kenikmatan bergetar dalam liang farajku, sengaja aku menekan keras ke atas batangnya yang tegang itu. Rupanya Halim juga mencapai penghujung klimaks. Bertakung air maninya di atas perutnya sendiri. Kami sama-sama ketawa melihatkan keadaan begitu. Selesai membersihkan sisa-sisa air mani kami berdua, aku terus merebahkan diri dalam rangkulan Halim. Terasa longlai tubuhku melempiaskan puncak kenikmatan. Dalam fikiranku membayangkan bagaimanalah andai Halim memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mungkinkah perasaan nikmat dan kelesuan yang bakal dirasai lebih hebat dari yang aku alami ini. “Abang..”, aku memulakan perbualan setelah rasa sedikit ‘bernyawa’. “Ye sayang..”, jawab Halim pendek. “Boleh ayang tanya sesuatu ?” “Ayang nak tanya apa ?” Halim mengerengkan badannya dan menopang siku kepalanya mengadap wajahku. “Kenapa abang tak masukkan ?”, soalku sambil tersipu malu. “Ayang nak ke ? Kalau ayang nak, abang turutkan je”, balas Halim sambil tersenyum. “Erkk..”, lidahku tiba-tiba kelu untuk menjawab. “Yang ni abang nak simpan untuk lepas kita nikah nanti”, jawab Halim sambil mengusap farajku. Aku rasa sungguh terharu dengan jawapan yang diberikan oleh Halim. Malam itu aku dibuai mimpi indah dalam dakapan Halim. Masa terus berlalu, kini aku berada dipenghujung pengajianku di IPTA. Hubungan aku dengan Halim banyak pasang surutnya sepanjang hubungan kami terjalin. Sekali sekala aku ada juga merindui belaian dari Halim namun aku pendamkan sahaja. Pernah juga beberapa kali aku pergi ke Semenanjung untuk bersama Halim, namun kebanyakan masanya dia banyak menghabiskan masa dengan kerjanya atau membawa aku keluar bersama dengan rakan-rakannya yang lain sedangkan aku inginkan waktu berdua sahaja dengannya. Keadaan itu membuatkan aku merasa semakin dingin terhadapnya. Bagi mengisi kebosanan, aku banyak meluangkan masa berbual di internet. Dan dari situlah aku berkenalan dengan suamiku sekarang ini. Selepas bertukaran alamat email dan nombor telefon bimbit, kami tidak pula selalu berhubungan. Hinggalah satu malam, aku menerima panggilan telefon darinya. Walaupun ianya hanya perbualan yang singkat, tapi bermula dari malam itu aku semakin kerap menerima kiriman sms darinya. Mulanya aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim. Dan dia juga tidak pernah bertanya kiranya aku mempunyai teman lelaki ataupun tidak. Malah dengan jujurnya dia menceritakan segala kisah silamnya kepada aku tanpa berselindung. Pernah juga aku berbalas kiriman sms sewaktu aku berada dengan Halim. Namun aku katakan kepada dia bahawa aku sedang ber’sms’ dengan kawanku. Sedangkan waktu itu entah mengapa aku merasakan ada perasaan yang timbul melalui perhubungan aku dengannya. Paling mengejutkan apabila dia mula memberikan kiriman sms berbaur perasaan seperti ‘I miss u’ dan sebagainya. Hinggalah satu ketika dia meluahkan perasaannya padaku hingga membuatkan aku terharu dan terkedu. Terharu dengan pengakuan ikhlasnya untuk menyintaiku dan terkedu kerana aku tidak tahu bagaimana untuk aku menjelaskan kepadanya tentang perhubunganku dengan Halim. Setelah tamat pengajianku, aku menerima tawaran untuk menjalankan latihan di sebuah syarikat di Selangor. Waktu itu, hubungan aku dengan Halim sudah semakin dingin malah ada ketikanya aku sudah tidak merasakan wujudnya cinta dalam hatiku untuknya. Halim juga seakan tidak peduli dengan keadaan begitu yang membuatkan aku semakin jauh darinya. Setelah tiga bulan aku menjalani latihan kerja, Halim menawarkan diri untuk menghantar aku ke lapangan terbang. Ada juga aku memberitahu kepada teman baruku itu bahawa aku akan pulang ke Sabah namun kerana aku lambat bagitahu tarikh kepulangan aku tu maka dia tidak sempat untuk memohon cuti. Ketika aku ingin melangkah masuk ke balai berlepas, aku meluahkan perasaanku kepada Halim. Aku katakan padanya bahawa aku sudah tidak dapat merasakan cintanya lagi dalam hatiku. Dan aku juga sempat memintanya untuk melupakan aku dan mencari gadis lain untuk dijadikan teman hidupnya kelak. Halim tidak berkata apa. Aku mengharapkan ada sesuatu yang diluahkannya namun hampa. Hanya lambaian tangan yang diberikan padaku. Aku melangkah masuk ke balai pelepasan tanpa menoleh lagi kepadanya. Setelah beberapa bulan kepulangan aku ke Sabah, aku memberanikan diri untuk menceritakan tentang hubunganku bersama Halim kepadanya. Pada mulanya dia agak sukar untuk menerima kerana katanya andai sejak awal lagi aku memberitahu kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim pasti dia tidak akan meluahkan perasaannya padaku. Dan kebetulan pula tidak lama selepas itu Halim datang bertemu keluargaku membawa bersama ayah dan ibunya dengan harapan untuk menjalinkan tali pertunangan. Namun aku menolak dengan baik. Mujur juga ibu bapa Halim memahami walaupun mungkin mereka sedikit terluka. Selepas itu aku berasa lebih bebas untuk menjalin hubungan dengan si dia yang kini menjadi suamiku. Banyak kisah yang kami kongsikan bersama. Sikap jujurnya sangat menambat hatiku. Kenakalannya juga menghiburkan. Dia mula membahasakan diriku ‘mama’ dan dirinya sebagai ‘papa’. Pernah juga sekali dua kami berbalasan kiriman sms yang agak nakal dan berbaur seks namun semuanya aku sukai. Mungkin kerana dia pernah melaluinya sepertimana yang aku lalui ketika bersama Halim dahulu. Hubungan kami juga diketahui oleh keluarga malah ibu dan bapaku sedikit pun tidak menghalang atau membantah. Hinggalah suatu hari dia memberitahu padaku bagi membuktikan kesungguhannya untuk melamar aku menjadi isterinya, dia akan datang bertemu kedua ibubapaku untuk meminta izin menjalinkan hubungan denganku. Hari yang dijanjikan telah tiba. Aku dan si dia merancang untuk menginap terlebih dahulu di Bandar Kota Kinabalu sebelum pulang ke kampong halamanku. Walaupun itu adalah pertemuan pertama kami namun tidak terasa sedikit janggal pun. Mungkin kerana kami sentiasa berhubungan walaupun hanya melalui panggilan telefon dan kiriman sms. Pertemuan pertama ini sebenarnya mendebarkan juga kerana pada hari-hari sebelum si dia datang ke Sabah, kami kerap berbual tentang seks melalui kiriman sms malah saling cabar mencabar untuk melakukannya apabila bertemu kelak. Malam pertama aku bersamanya di dalam sebuah bilik hotel di Bandar Kota Kinabalu terasa sedikit janggal. Sesekali aku terkenangkan kenangan aku ketika bersama Halim dahulu. Selesai aku mandi selepas kami pulang dari bersiar-siar dan menikmati makan malan di Bandar Kota Kinabalu, kami sama-sama melihat gambar-gambar yang diambil didalam kamera digital yang dibawanya. Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya. Si dia kemudiannya memegang daguku lantas mengucup bibirku dengan lembut sekali. Aku segera membalasnya lalu lidah bertemu lidah dalam keadaan yang sangat mengasyikkan. Tangannya mula menjalar dibelakang tubuhku. Dari usapan melalui luar baju yang ku pakai kini tangannya mula merayap menyentuh kulit belakang tubuhku. Aku mengeratkan pelukan ke tubuhnya. Tangannya semakin nakal menjelajahi setiap inci tubuhku. Punggungku diramas lembut hingga aku mengeluarkan dengusan halus. Aku dapat merasakan zakarnya menegang disebalik kain yang dipakainya malah aku sendiri yang meleraikan kainnya itu. Terasa betapa hangatnya telapak tangannya menyentuhi kulit punggungku apabila dia memasukkan tangannya dibawah seluar dalam yang ku pakai. Seluar yang ku pakai dilucutkannya malah baju dan bra ku juga dibukanya. Kini aku terbaring tanpa seurat benang dihadapannya bagaikan menanti tindakan seterusnya. Si dia kemudiannya meramas lembut kedua buah dadaku yang terdedah. Lebih membuatkan aku semakin teransang apabila si dia mula menjilat buah dadaku yang montok itu dan menghisap putingku. Liang farajku terkemut-kemut menahan kenikmatan diperlakukan begitu. Sambil mulutnya menghisap putingku bergilir-gilir kiri dan kanan, tangannya menerokai alur farajku yang sedia basah dengan air maziku. Aku merengus kesedapan bila jarinya bermain dikelentitku. Keadaan itu membuatkan aku mencapai orgasm yang pertama setelah lama aku tidak mendapat sentuhan dan belaian dari seorang lelaki selain dari bersama dengan Halim suatu masa dahulu. Zakarnya yang aku rasakan lebih panjang dan besar berbanding milik Halim ku lurut-lurutkan. Tidak tahan dengan asakan bertalu-talu yang aku terima dari mulut dan tangannya, aku membaringkan si dia lantas aku naik ke atas tubuhnya. Kini aku pula yang menguasai permainan. Ku jilati dan ku hisap puting dadanya. Kemudian semakin jauh ke bawah ku larikan lidahku mengucupi dan menjilat kawasan ari-arinya. Zakarnya yang sejak tadi berdenyut-denyut ku jilat. Begitu tegap dan mantap ku rasakan. Aku tidak mampu untuk mengulum zakarnya dengan lama kerana terasa sengal otot pipiku kerana zakarnya memang besar berbanding zakar milik Halim yang pernah merasai kuluman mulutku. Entah dari mana datangnya tekad dalam diriku, dengan liang farajku yang terasa terseksa mengalirkan air mazi dengan banyaknya, aku acukan zakarnya yang panjang dan besar itu ke alur farajku yang menanti. Perlahan-lahan aku menekan masuk zakarnya ke dalam farajku. “Aahhh..”, aku mengeluh antara keenakan dan terasa sedikit pedih ketika separuh zakarnya terbenam ke dalam liang farajku. Si dia berusaha mengimbangi tubuhku dengan meramas dan memainkan lidahnya di puting buah dadaku. Dengan sekali tekan, keseluruhan zakarnya kini memenuhi setiap ruang liang farajku. Kami berkucupan seketika. Setelah aku merasa sedikit reda dari kesakitan yang mengoyakkan selaput daraku, aku mula membuat gerakan turun naik sambil zakarnya padat di dalam liang farajku. Aku mula menikmati keenakan hubungan kelamin antara lelaki dan wanita. Aku juga pasti si dia juga menikmatinya sama seperti aku. Aku melajukan dayunganku ketika aku merasakan orgasm aku semakin hampir. Zakarnya juga terasa berdenyut-denyut di dalam liang farajku. Dengan satu keluhan panjang aku melepaskan orgasm aku yang seakan membuatkan aku berada di awan biru. Setelah aku kembali sedar dari kenikmatan orgasm, aku mendayung kembali. Si dia menampung punggungku bagi membantu aku yang kini sudah kelesuan. Tidak lama selepas itu, si dia berbisik padaku bahawa dia akan klimaks tidak lama lagi. Segera aku mengeluarkan zakarnya dari liang farajku walaupun berat hatiku melakukan begitu lalu aku lancapkan zakarnya hingga terpancut air maninya. “Mama tak menyesal ?”, soalnya padaku ketika kami sama-sama melepaskan keletihan persetubuhan pertama. Aku hanya menggelengkan kepala kerana aku tahu andai bukan malam ini, pasti kami akan melakukannya juga. Malam itu kami melakukan persetubuhan hingga tiga kali. Dan sepanjang hari keesokannya kami lansung tidak keluar dari bilik kerana keletihan dan mengulangi persetubuhan lagi apabila terbangun dari tidur. Berbagai posisi telah kami lakukan. Kami juga sentiasa berada dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang sepanjang hari di bilik hotel. Aku pun tidak begitu pasti entah berapa banyak kali kami melakukan aksi persetubuhan hari itu. Apabila perut terasa lapar barulah kami bersiap untuk keluar makan. Dua malam kami berada di bandar Kota Kinabalu, dua malam juga kami melakukan aktiviti persetubuhan hingga terasa tidak berdaya lagi untuk berdiri. Barulah aku faham kenapa orang selalu mengatakan hubungan kelamin ini ibarat syurga dunia bagi yang merasainya. Cuma si dia belum lagi melepaskan air maninya dalam liang farajku setiap kali kami bersetubuh. Takut juga andai termengandung. Hari ketiga baru kami pulang ke kampung halaman ku. Ibu bapa dan keluargaku menyambut baik kedatangan si dia. Aku rasa terharu bila si dia begitu berani dan jujur sekali meluahkan hasrat hatinya ketika meminta izin dari kedua ibubapaku untuk melamar aku menjadi teman hidupnya. Tiada sebarang bantahan atau halangan dari pihak keluargaku. Sepanjang berada di rumah ku, aku menempatkan dia di bilik tidurku agar dia berasa lebih selesa. Namun tidak la pula aku tidur bersamanya. Tapi aktiviti persetubuhan kami masih juga dapat dilakukan walaupun agak terhad. Pernah sekali sewaktu aku dan si dia duduk di atas katil manakala beberapa orang anak buah aku juga berada di dalam bilik menonton filem yang dipasang di komputer milikku, di dalam kesamaran cahaya dari monitor, sempat aku dan dia melakukan persetubuhan di situ. Aku ketika itu berbaring mengereng manakala si dia duduk di belakang badan aku. Di bawah selimut yang aku pakai, tangan nakalnya mengusap-usap tundun farajku. Terpejam-pejam mataku menahan gelora nafsu. Tanganku juga secara sembunyi-sembunyi mengurut-urut zakarnya yang sedia tegang disebalik kain yang dipakainya. Bila merasakan farajku sudah mula bersedia untuk menerima kemasukan zakarnya, aku menyelakkan kainku dengan perlahan dan melucutkan seluar dalamku agar tidak diperasan oleh anak-anak buahku yang kelihatan khusyuk menonton filem yang dipasang. Tanpa sebarang suara, si dia memasukkan perlahan zakarnya yang tegang itu ke dalam liang farajku. Ingin sekali aku mengerang mengeluh keenakan tapi apakan daya, nanti didengari pula oleh anak-anak buahku. Setelah membenamkan keseluruhan zakarnya hingga aku dapat merasakan hujung zakarnya menyentuh pintu rahimku, dia cuma menyorong tarik seminima mungkin. Cuma gerakan menyondol pintu rahimku yang lebih terasa. Dengan beberapa kali sondolan hujung zakarnya pada pintu rahimku, aku mengejang ketika mengalami orgasm pertama. Aku juga dapat merasakan denyutan zakarnya bagaikan melawan kemutan liang farajku. Seperti kebiasaan apabila si dia hendak terpancut air maninya, pantas dia mengeluarkan zakarnya. Terasa kehangatan air maninya membasahi daging pejal punggungku dan celahan pehaku. Pernah juga pada satu malam, ketika itu hujan turun dengan lebatnya. Waktu itu kebanyakan ahli keluargaku tiada di rumah kerana menghadiri jamuan tahun baru di rumah salah seorang saudaraku. Cuma yang tinggal ketika itu tiga orang anak saudaraku yang menonton TV di ruang tamu. Aku dan si dia berpura-pura masuk ke bilik untuk membincangkan sesuatu. Setelah mengunci pintu bilik, kami segera berkucupan bermain lidah. Si dia bagaikan tidak sabar-sabar melucutkan pakaian tidurku. Malah aku juga sebenarnya sangat mendambakan belaiannya. Dia membawaku ke sisi katil. Aku kemudiannya terus duduk menghadap tubuhnya yang masih berdiri. Terpampang dihadapanku zakarnya yang panjang dan besar itu menanti serangan dari ku. Ku jilati zakarnya bermula dari pangkal hingga ke hujungnya. Sekali sekala ku kulum juga buah zakarnya. Kini aku sudah mula biasa menerima kemasukan zakarnya di dalam mulutku. Terjengket-jengket kakinya apabila aku memainkan lidahku dihujung zakarnya. Mungkin tidak tahan dengan perlakuanku itu, si dia bingkas merebahkan tubuhku di sisi katil itu. Tanpa sebarang amaran, lidahnya terus menyerang bahagian sensitif difarajku. Tidak cukup dengan itu, jari tangannya juga dimasukkan ke dalam liang farajku yang sudah basah dan bersedia untuk menerima zakarnya nanti. Aku tidak sanggup diseksa lama sebegitu. Segera ku rangkul kepalanya dengan tanganku dan menarik pinggulnya menuju ke pangkal pehaku menggunakan kaki ku lalu ku silangkan kaki ku di belakang pinggangnya. Zakarnya kini benar-benar berada di pintu liang farajku. Dengan perlahan si dia menyorong masuk zakarnya melalui liang farajku yang kebasahan. Setelah terasa hujung zakarnya menyentuh pintu rahimku, sengaja si dia memutarkan pinggulnya membuatkan aku mengerang keenakan. Mujur juga di luar sana bunyi hujan menimpa atap rumah mampu melindungi suaraku tadi. Aku sangat menyukai apabila si dia membenamkan zakar panjangnya sedalam mungkin ke dalam liang farajku. Itu membuatkan aku dapat mencapai orgasm berkali-kali dan mudah. Si dia juga tidak lupa untuk terus meransang nafsuku dengan menjilat cuping telingaku, mengucupi batang leherku, meramas buah dadaku malah bermain dan menghisap puting ku semasa bersetubuh. Malam itu juga pertama kalinya aku tidak membenarkan si dia menarik keluar zakarnya ketika dia memancutkan air maninya. Sungguh enak ku rasakan kehangatan pancutan air maninya menerjah pangkal liang farajku. Dan aku sendiri tidak mampu menahan getaran orgasm yang bagaikan tidak terkawal lagi ketika si dia membenamkan zakarnya dan memancutkan air maninya di dalam farajku. Hampir satu jam juga kami menikmati persetubuhan malam itu. Dan nasib baik juga ahli keluargaku pulang agak lewat pada malam tersebut. Sejak dari peristiwa malam itu, aku bagaikan ketagih untuk menerima pancutan air maninya ke dalam farajku. Namun aku tetap berhati-hati juga bagi mengelakkan dari termengandung. Pernah juga kami mencuba pemakaian kondom pada zakarnya tapi terasa kurang enak bukan saja pada dirinya malah aku juga kurang dapat merasakan kehangatan zakarnya. Disebabkan kami agak jarang dapat untuk bertemu, maka setiap kali si dia datang bercuti ke Sabah atau menziarahi keluargaku pasti kami akan melakukan persetubuhan sebanyak yang mungkin bagi melempiaskan kerinduan masing-masing. Aku tidak pernah berniat untuk mencurangi si dia apatah lagi melakukan hubungan seks bersama lelaki lain selain dari dia. Namun kerana hanyut dengan belaian, aku pernah sekali tewas tanpa pengetahuannya. Ketika itu aku mengikuti satu kursus latihan pekerjaan selama tiga bulan di Kota Kinabalu. Suatu hujung minggu, rakan-rakan sekelasku merancang untuk pergi berkhemah di satu kawasan sungai rekreasi. Aku tidak lupa meminta izin dan pendapat si dia untuk membenarkan aku mengikuti perkhemahan rakan-rakan kelasku. Rombongan kami hanya seramai 10 orang. Enam lelaki dan empat orang perempuan. Kami tidak ada sebarang aktiviti tertentu dan lebih kepada perkhemahan santai sahaja. Ketika sampai ke destinasi perkhemahan kami, selesai memasang khemah kami hanya bermain air dan bermandi manda sahaja. Malam itu kami melakukan aktiviti BBQ. Selepas puas menikmati makan malam BBQ, aku bersendirian menuju ke gigi air menikmati kedinginan air sungai yang mengalir. “Hai, berangan ke ?”, aku sedikit tersentak dengan suara yang datang dari belakangku. “Oh, aku ingatkan siapa tadi. Buat aku terkejut je”, aku menoleh kepada Anding yang tiba-tiba muncul dibelakangku. Dia kemudiannya tanpa dijemput segera duduk disebelahku di atas sebuah batu. “Teringat pakwe ke teringat mak kat kampung ?”, gurau Anding. “Mana ada la, aku sedang menikmati bunyi kocakan air sungai ni”, balasku sambil cuba bersastera. “Ye la, memang nikmat kalau berkocak airnya”, kata Anding sambil tersengih-sengih. Aku mulanya tidak dapat menangkap maksud ayatnya itu. Anding kemudiannya mengeluarkan sebatang rokok lalu memasangnya. Asap rokoknya sedikit merimaskan aku. “Kau ni tak ada benda lain nak hisap ke ? Merosakkan kesihatan je hisap rokok ni tau”, aku cuba untuk memprotes tindakannya merokok disebelahku. “Masalahnya sebab tak ada benda lain boleh nak dihisap, kalau ada tu seronok jugak”, balas Anding sambil kelihatan matanya nakal merenung ke arah dadaku yang sedikit terdedah. Baju T yang aku pakai malam itu memang agak luas bukaan lehernya dan kebetulan pula malam itu aku mengenakan ‘push-up half-cup’ bra yang membuatkan buah dadaku sedikit menonjol. “Kau hisap la batu sungai tu, mesti sedap”, selorohku pada Anding. “Batu sungai tu keras, aku nak hisap yang lembut gebu lagi sedap”, pantas Anding menjawab selorohku tadi. “Ala kesiannya, kedai pun jauh kalau ada pun agaknya dah tutup. Terpaksa la esok pagi baru kau boleh beli roti bun yang lembut gebu untuk kau hisap”, seronok rasanya aku mengenakan si Anding kali ni. “Buat apa aku nak tunggu esok pagi, kat depan mata pun ada yang lembut gebu boleh aku hisap”, Anding membalas sambil menghampirkan tubuhnya rapat ke sisi tubuhku. “Eh kau ni, gatal betul la. Nanti diorang nampak buat malu je”. Baru sahaja aku menghabiskan ayatku tadi, tangan si Anding pantas meramas buah dadaku. Malah aku sendiri tidak perasan bagaimana dia boleh membelakangi tubuhku. Kini kedua belah buah dadaku berada dalam telapak tangan Anding. Aku cuba menepis namun Anding ternyata bijak menghalang. Semakin aku cuba untuk meronta melepaskan diri, semakin galak tangannya meramas buah dadaku. “Anding, jangan la buat macam ni. Kalau diorang nampak kita macam ni kan malu”, rayuku pada Anding. Dalam keadaan dipaksa macam tu pun ada dapat merasakan buah dadaku menegang hasil ramasan tangan Anding. Mungkin kerana sudah agak lama aku tidak bersama kekasihku. “Syhhh..jangan la bising-bising. Diorang tak tau kita ada kat sini pun. Sebenarnya dari siang tadi lagi aku dah tak tahan tengok badan kau”. Patutlah aku dapat merasakan Anding sentiasa memerhatikan aku sejak dari kami bermain air, mandi manda dan waktu aktiviti BBQ tadi. Malah beberapa kali juga ketika sedang bermain air, si Anding buat-buat seperti tergesel ke tubuhku. Dan sewaktu aktiviti BBQ tu, seringkali dia berdiri samada dibelakang atau hadapanku ketika aku menunduk membalikkan ayam yang dipanggang. Aku hanya mampu mendiamkan diri. Antara menyerah ataupun menghalang. Anding bagaikan tahu dimana kawasan yang mampu membuatkan aku sensitif. Sambil tangannya meramas kedua buah dadaku, lidahnya menjalar menjilati cuping telingaku. Tanpa sempat ku halang, pantas tangannya diselukkan ke dalam baju yang ku pakai. Bijak sungguh Anding melurutkan tali bra yang ku pakai hingga membuatkan buah dadaku terkeluar dari tampungan ‘half-cup’nya itu. Aku seakan telah terlupa segalanya. Keenakan gelora syahwat yang menjalar dan mendidih dalam tubuhku membuatkan aku hanyut dalam permainan Anding. Aku terfikir, tiada guna lagi untuk aku melawan atau menghalangnya. Mungkin kerana aku juga sedikit menikmati perlakuan Anding. Aku dapat merasakan sesuatu yang menonjol dari dalam seluar sukan yang dipakai Anding ditekap-tekapkan di belakang punggungku. Fikiran nakalku datang menerjah. Bagaimanakah rasanya andai melakukan persetubuhan dikawasan terbuka seperti ini ? Dalam aku mengelamun melayani buaian nafsu, sedar-sedar tangan Anding sudah berada di alur farajku. Sudah semestinya farajku telah kebasahan sejak dari tadi lagi. Dalam keadaan fikiranku separuh waras, aku londehkan seluar bersama seluar dalamku ke paras peha dan terus tunduk menonggeng di hadapan Anding. “Cepat Anding, aku dah tak tahan ni. Nanti takut diorang nampak pulak”, aku menggoda Anding agar segera menyetubuhi aku. Sebenarnya aku sendiri memang sudah ketagihan. Tapi aku tidaklah sampai sanggup menyerahkan tubuhku untuk melepaskan kegersangan. Cuma kali ni aku tewas dalam belaian Anding. Bagaikan orang mengantuk disorong bantal, Anding mengeluarkan zakarnya lalu memasukkannya ke dalam liang farajku yang menanti untuk diisi. Zakarnya tidaklah sehebat zakar kekasihku. Biasa-biasa sahaja. Namun aku tidak peduli semua itu. Asalkan ianya zakar, aku sudah tidak peduli lagi ketika itu. Aku mengemutkan liang farajku agar aku cepat mencapai orgasm. Aku juga dapat rasakan Anding semakin melajukan dayungan zakarnya dalam liang farajku. Belum sempat aku mengalami orgasm ku yang pertama, Anding menarik pinggulku rapat ke ari-arinya lalu memancutkan air maninya ke dalam liang farajku. Menyedari tindakannya itu, segera aku mengeluarkan zakarnya dari liang farajku dengan menjauhkan kedudukan tubuhku dari tubuhnya. Segera aku membasuh farajku dengan air sungai yang mengalir dingin itu. Sambil aku mencuci baki sisa air mani Anding yang ada di farajku, aku melihat Anding melurut-lurut zakarnya yang kian lembik bagi mengeluarkan baki air maninya. “Aku harap kau dah puas dengan apa yang kau buat. This is the only one and only”. Aku seakan menggertak Anding. “Kalau tidak ?”, soal Anding sambil membetulkan seluarnya. “Kau nak aku ceritakan pada Wani ?”, Aku mengugut hingga membuatkan Anding tidak terkata apa. Wani adalah tunang kepada Anding. Dia juga adalah rakan baikku sejak kami sama-sama mendaftar untuk mengikuti kursus latihan pekerjaan di Kota Kinabalu. Wani bagaikan durian runtuh buat Anding. Walaupun hidup sebagai orang yang berada, namun dia tidak pernah menyombong. Keluarganya juga begitu. Ketika Anding melamar Wani, segalanya ditaja oleh keluarga Wani sendiri. Malah keluarga Anding juga menerima tempiasnya. Mereka berdua juga bakal diijabkabulkan setelah tamat kursus latihan pekerjaan yang kami jalani. Keesokan harinya kami berlagak seperti tiada apa yang pernah berlaku antara kami berdua. Cuma aku yang tidak begitu suka untuk berada dekat dengan Anding. Keadaan sebegitu berlarutan sehinggalah kami semua menamatkan kursus latihan pekerjaan tersebut. Kali terakhir aku mendapat berita tentang Anding, dia sudah selamat diijabkabulkan dengan Wani. Aku tidak menceritakan peristiwa aku dengan Anding itu kepada si dia. Cuma menghantar beberapa gambar sewaktu aku pergi berkhemah bersama rakan-rakan sekursusku itu. Si dia sedikit marah apabila melihat gambar aku ketika mandi di sungai itu dan beberapa gambar lain. Katanya pakaian yang aku pakai ketika mandi itu sedikit nipis dan boleh kelihatan bentuk tubuhku. Dan yang lebih membuatkan si dia marah apabila melihat gambar ketika malam BBQ itu. Sudah la aku tidak bertudung ketika di sana, baju yang aku pakai juga menampakkan lurah buah dadaku. Aku mengakui kesilapanku itu. Nasib baik si dia sedia untuk memaafkan aku dan tidak mahu aku mengulanginya lagi. Cuma yang tidak diketahuinya, tubuhku juga sempat diratah oleh rakanku sendiri ketika aktiviti perkhemahan tersebut. Akhirnya hari yang ku nantikan muncul juga. Si dia kini telah menjadi suamiku yang sah. Lepas ni aku dan dia tidak perlu lagi risau andai aku hendak termengandung atau bagaimana pun. Cuma aku sedikit terkilan apabila buat sementara waktu, aku tidak dapat untuk mengikuti suamiku ke Semenanjung kerana beliau masih sedang menguruskan rumah sewa yang bakal kami diami kelak. Setelah berpindah tinggal bersama suami aku di Semenanjung, aku risau juga andai terserempak dengan Halim atau kawan-kawannya walaupun dia tinggal di negeri berasingan. Tapi aku tidak memperdulikan semua itu kerana aku sudah bersuami. Kehidupan kami suami isteri amat menyenangkan sekali. Malah aktiviti seks kami semakin menjadi-jadi. Hampir setiap malam kami bersetubuh. Suamiku memang seorang yang aktif seks. Tidak kira masa, andai ku goda sedikit sahaja pasti akan berakhir dengan kami berdua terdampar lesu. Dan ada ketikanya aku yang tewas digodanya. Kecuali ketika aku datang haid, kami hanya melakukan yang ringan-ringan sahaja. Hinggalah aku menyedari haid aku lewat dari biasa. Setelah melakukan ujian dan pemeriksaan di sebuah klinik, aku disahkan mengandung. Sudah pasti berita ini sangat menggembirakan buat kami berdua. Walaupun begitu, kami tidak juga pernah mengurangkan aktiviti seks kami. Hingga kandunganku berusia 37 minggu pun kami masih aktif melakukan seks bersama. Masa terus berlalu dengan pantasnya. Kami juga telah memiliki dua cahaya mata. Ketika anak kedua kami berusia satu tahun, suamiku membawaku pulang ke Sabah. Suamiku hanya menghabiskan cutinya selama satu minggu untuk bersama keluarga di Sabah. Aku meminta izin untuk tinggal sedikit lama bersama anak-anak di Sabah. Sepertimana suami isteri yang lain, pasti terkadang ada berlaku situasi pergaduhan. Ketika hampir sebulan aku berada di Sabah bersama anak-anak manakala suamiku berada di Semenanjung, kami ada bertengkar setelah berlaku sedikit salah faham. Ketika itu aku menyedari bahawa aku juga sudah hamil beberapa minggu. Disebabkan merajuk, aku tidak menghubungi suamiku. Walaupun hatiku terasa marah pada suamiku namun aku juga merinduinya. Maklum sahajalah sudah hampir sebulan aku tidak dapat melakukan hubungan seks kerana sejak kami bergelar suami isteri, seks itu umpama makanan harian buat kami. Suamiku juga tidak menghubungiku. Aku tahu dia juga marah padaku. Sekali sekala dia hanya menghubungi sekadar untuk bercakap dengan anak sulung kami. Satu malam selepas aku menidurkan kedua anak-anakku, aku berasa sedikit kebosanan. Sedang aku membelek-belek buku-buku simpanan ku yang lama, aku terpandang satu nombor telefon yang sangat aku kenali. Tertera namanya Jinu. Rakan sekelasku ketika aku berada dalam tingkatan enam. Aku tahu dia ada menaruh perasaan padaku cuma aku yang sedikit jual mahal ketika itu. Sebenarnya aku juga meminatinya namun waktu itu aku lebih mengutamakan pelajaran. Aku masih teringat kali pertama Jinu mengucup pipiku ketika kami meraikan hari lahirku berdua di sebuah restoran. Aku hanya terkaku diam ketika itu. Disebabkan aku terlalu menumpukan perhatian pada pelajaran, aku jarang menghubungi Jinu lebih-lebih lagi apabila aku diterima masuk ke IPTA. Aku hanya mendengar cerita tentang Jinu telah mendirikan rumahtangga selepas aku melahirkan anak pertama dahulu melalui kakak iparku. ‘Hai, maaf mengganggu’. Aku sengaja menghantar kiriman sms pada nombor telefon yang tertera nama Jinu disitu walaupun aku sendiri tidak pasti andainya dia masih menggunakan nombor tersebut. Aku mengerling ke arah jam yang berada di atas meja. Sudah melepasi 12 tengah malam. 30 minit berlalu selepas aku menghantar kiriman sms itu. “Ah, mungkin nombor tu dah tiada dalam perkhidmatan”, aku membuat andaian setelah terasa sedikit hampa mengharapkan kononnya Jinu masih menggunakan nombor tersebut. Ketika aku baru hendak terlelap, kedengaran telefom bimbitku berbunyi menunjukkan ada kiriman sms masuk. Segera aku membuka pesanan teks itu. ‘Siapa ni ?’. Pendek sahaja balasan yang ku terima dari nombor tersebut. ‘Is that you, Jinu ?’. Aku memberanikan diri membalas sms tersebut. ‘Ya, but who’s this ?’. Aku seakan hendak menjerit kegembiraan apabila membaca balasan sms dari Jinu itu. ‘It’s me, Yan. Still remember me ?’. Malam itu aku dan Jinu saling berbalasan sms hingga menjelang subuh. Banyak yang kami bualkan walaupun hanya melalui balasan sms. Entah dari mana timbul keberanian dalam hati aku menjemput Jinu untuk datang bertemu aku di rumah. Kebetulan ibuku tiada dirumah kerana menjaga bapaku yang sakit. Hanya tinggal aku dan anak-anak. Lagipun kedudukan rumah yang agak jauh dari jiran membuatkan aku tekad menjemput Jinu untuk datang ke rumah. Sedang aku menyiapkan hidangan makan tengahari untuk anak-anak aku, kedengaran bunyi kereta memasuki halaman rumah. Berdebar rasa jantungku apabila melihat Jinu melangkah keluar dari kereta tersebut. Aku bingkas menuju ke ruang hadapan untuk menjemputnya masuk. Bila aku membukakan pintu, dihadapanku berdiri Jinu bersama anaknya yang baru berusia 4 tahun berada disisinya. Aku tersedar bahawa Jinu yang berada dihadapan aku ini adalah suami kepada seorang wanita walaupun aku cuba menafikannya. “Salam auntie”, Jinu memecahkan keheningan. Tangan kecil yang dihulurkan itu ku sambut. Anak-anak ku juga tidak ku lupa untuk bersalaman dengan Jinu. Sebenarnya disebabkan teruja, hampir juga aku hendak menerkam memeluk Jinu sebentar tadi. Aku menjemputnya duduk sebentar di ruang tamu sementara aku menyiapkan hidangan makan tengahari. Sedang aku memanaskan sup ayam yang ku masak, tiba-tiba sepasang tangan merangkul pinggangku dari belakang. “I miss u a lot”, kedengaran bisikan suara Jinu perlahan ditelingaku. Aku cuba menolehkan wajahku dan pantas pula satu kucupan lembut hinggap dipipiku. Aku berpaling ke arah Jinu sambil memberikan senyuman manja padanya. “Anak-anak nampak nanti, nakal la you ni”, kataku kepada Jinu. “Diorang tengah leka main kat depan sana tu”, balas Jinu sambil melepaskan rangkulan tangannya dari pinggangku dan menggenggam kedua tanganku pula. “I miss u honey”. Ucap Jinu padaku sambil merenung ke dalam mataku. Aku teringin untuk membalas luahan hati Jinu namun aku seakan keliru dan tertanya-tanya mengapakah Jinu begitu berani mengucapkan kata-kata begitu kepadaku sedangkan dia juga sudah berumahtangga. “Jom kita makan dulu”, aku cuba untuk menukar suasana walaupun dalam hatiku meronta-ronta untuk menantikan luahan dari Jinu. Kami menikmati makan tengahari bersama anak-anak. Aku melayani Jinu bagaikan kami suami isteri. Selesai makan tengahari, Jinu mengajak aku untuk keluar bersiar-siar. Oleh kerana aku juga tiada apa hendak dilakukan di rumah, aku bersetuju dan terus menyiapkan anak-anakku yang akan turut sama. Setelah menyarungkan seluar jeans dan baju T berlengan panjang, aku membetulkan tudung dan mengenakan sedikit solekan. Tidak lupa juga sedikit wangian ku calitkan ke leher dan pergelangan tanganku. Jinu membawa ku ke sebuah kawasan rehat yang agak menyegarkan kerana berada di tanah tinggi. Ketika sampai, keadaan berkabus dan dingin sekali. Anak-anak semuanya tertidur dikerusi belakang. Anak ku yang berusia satu tahun juga hampir melelapkan matanya dalam dakapanku sambil menyusu. Sementara menunggu aku selesai menyusukan anak, Jinu terlebih dahulu keluar dari kereta dan menyandarkan badannya dibonet belakang. Aku meletakkan anakku perlahan setelah dia terlena lantas aku mendapatkan Jinu yang masih bersandar dibelakang kereta. “Sejuknya”, kataku sambil bersandar sama disebelah Jinu. Jinu merapatkan tubuhnya disisiku sambil sebelah tangannya merangkul pinggangku. Aku cuma berpeluk tubuh memandang jauh kearah puncak Kinabalu yang kelihatan berkabus tebal. “Boleh I tanya sesuatu ?”, Jinu memulakan perbualan. Aku segera menoleh ke wajahnya. “You nak tanya apa dengan I ?”, balasku perlahan. Jinu hanya memandang tepat ke dalam anak mataku. “Apa yang buat you boleh kontek I semula ?”, Jinu meminta kepastian dariku. Mungkin dia berasa hairan setelah sekian lama aku tidak menghubunginya tiba-tiba aku pula yang mencari malah mahu bertemu dengannya. “Emm..I minta maaf. I tahu you dah ada isteri dan I pun dah ada suami tapi ….”, Jinu meletakkan jari telunjuknya pada mulutku membuatkan kata-kataku terhenti disitu. “Suami you mana ? I pun sebenarnya terlupa you dah ada suami sebenarnya cuma I malu nak tanya sebab I tak nampak pun suami you”. Jelas Jinu kepadaku. “Oh..suami I ada di Semenanjung. Masa kami balik bercuti dulu, I sengaja minta untuk tinggal lama sikit di kampung”. “Dia tak marah ke you keluar dengan I ni ?”, tanya Jinu lagi. “Hmm..Jinu, please don’t mention about him can you ? Sebenarnya I ada gaduh sikit dengan dia. So I merajuk. Dia pun dah seminggu tak hubungi I sebab marah, kalau dia telefon pun hanya nak bercakap dengan anak-anak”. Aku menjelaskan kepada Jinu seakan mengadu masalahku kepadanya. “Okay I’m sorry. Sebenarnya I sendiri pun rasa teruja sangat nak jumpa dengan you tau”, kata Jinu kepadaku. Pelukan tangannya dipinggangku dieratkan. “Isteri you tahu ke you keluar ni ?”, aku pula yang menyoal Jinu. “Isteri I dah takde kat sini”, jawab Jinu sambil mengeluarkan keluhan kecil. “What ? I’m soo sorry I didn’t know about it. When ?”, balasku sambil memalingkan tubuhku berhadapan dengannya. Aku memegang erat kedua tangannya dan meramas-ramas jari jemarinya. “Dah dua bulan, so sekarang ni cuma tinggal I dengan anak I yang seorang tu je sebab isteri I pergi ke Jepun berkursus. Hujung minggu depan baru dia balik”. Kata Jinu sambil tersenyum padaku. “You ni nakal betul la. I mati-mati ingat you dah menduda”, kataku sambil mencubit manja lengannya. “Adoi, sakit la sayang. I belum habis cakap lagi tadi tu you dah potong ayat I. Tapi kalau betul I dah menduda pun nak buat macam mana, you kan dah jadi milik orang”, kata Jinu sambil menarik aku rapat ke tubuhnya. “You jangan la cakap macam tu. Buat I rasa macam bersalah pula. Tapi kesian jugak kat you kan”, kataku sambil mendongak senyum ke wajah Jinu. “Kesian kenapa pulak ?”, soal Jinu sambil mengerutkan dahinya. “Ye la, terpaksa puasa sebab Isteri jauh kat Jepun sana tu”, jawabku sambil ketawa kecil kerana berjaya mengenakan Jinu. “Kalau yang tu I tak risau. Dah dua bulan I tahan”. Kata Jinu sambil membalas ketawaku tadi. “Kalau tak tahan ?”, sengaja aku bertanyakan soalan cepumas kepadanya. “Mmm..kalau I tak tahan, you kan ada”. Jawab Jinu sambil merangkul pinggangku dan menarik aku rapat ke tubuhnya. “Ish..mana boleh. I kan isteri orang. Takkan you nak merogol I pulak ?”, aku cuba memprovokasi Jinu. “Tadi you tanya kalau I tak boleh tahan kan ? Kalau I tak tahan, samada I rogol you atau I minta la baik-baik”, dengan beraninya Jinu menjawab soalanku tadi. “Macam mana minta baik-baik tu ?”, soalku lagi. Ketika ini aku dapat rasakan ada kehangatan mengalir dalam tubuhku. Entah mengapa aku rasa teringin sekali untuk bermesra dengan Jinu. Aku lansung terlupa tentang suamiku yang jauh di Semenanjung. “Minta baik-baik tu macam ni”, belum sempat aku berbuat apa, Jinu pantas mengucup bibirku. Aku terkaku seketika. Rangkulan tangannya semakin erat membuatkan aku seakan melentik ditubuhnya. Aku berpaut pada bahu Jinu dan membalas kucupan Jinu yang menghangatkan suasana dingin disitu. Lama kami berkucupan. Tempat yang kami singgah itu sungguh sunyi sekali. Hanya kami yang berada di situ. Memang jarang sekali ada pelawat yang naik kecuali mereka yang menginap di resort yang terletak lebih kurang satu kilometer dari tempat kami singgah. Nafasku menjadi tidak keruan. Aku tenggelam dalam kucupan Jinu. Kami saling bertarung menghisap lidah dan meneguk air liur sesama kami. Buah dadaku terasa teransang dalam dakapan Jinu. Sengaja aku menekan dan menggeselkan buah dadaku ke dada Jinu. Terasa liang farajku berdenyut. Aku merangkul leher Jinu tanpa melepaskan kucupan bibirku ke bibirnya. Dapat aku rasakan sesuatu yang menonjol disebalik seluar yang dipakainya menempel diari-ariku. Hembusan nafas kami semakin bergelora. Aku tahu, Jinu sangat mendambakan belaian seorang wanita setelah dua bulan isterinya tiada disisi. Malah aku juga ketika ini sangat mendambakan belaian dari seorang lelaki yang mampu untuk menjinakkan syahwatku. Hanya kerana perasaan geram dan marah kepada suamiku, aku merelakan tubuhku untuk digomoli oleh Jinu, bekas kekasih zaman persekolahanku dulu. Dengan spontan, Jinu mengendongku tanpa melepaskan kucupan kami menuju ke pondok wakaf yang berada berhampiran kawasan parkir keretanya. Aku amat menyenangi tindakan Jinu yang tidak pernah aku alami sebelum ini. Jinu duduk di atas bangku panjang di pondok tersebut sambil aku didudukkan di atas pehanya. Kakiku merangkul pinggangnya manakala tanganku pula merangkul lehernya. Aku seakan kelemasan berkucupan begitu lama hingga terasa lenguh lidahku bermain dengan lidahnya. Wajahku kemerahan tersipu apabila direnungi oleh Jinu ketika dia melepaskan kucupan bibirnya. Aku menunduk malu namun dalam hatiku mengharapkan lebih dari itu. “I miss you a lot”, ucap Jinu dengan mesra sekali. “I miss you too”, pantas aku menjawabnya lalu ku berikan kucupan hangat ke bibirnya. Jinu memeluk tubuhku erat. Tangannya mengusap lembut belakang badanku. Kehangatan terus mengalir dalam tubuhku. Dingin angin gunung lansung tidak ku rasakan. Sempat aku menoleh memerhati ke arah kereta andainya anak-anak sudah terbangun dari tidur. Aku memimpin tangan Jinu lalu meletakkan ke atas buah dadaku yang minta dibelai. Perlahan Jinu mengusap dan meramas lembut buah dadaku yang montok. Ingin sekali aku melucutkan pakaianku tapi apakan daya kami berada di kawasan terbuka. Aku memejamkan mata dan meletakkan dahiku ke bahu Jinu. Menikmati belaian dari seorang suami orang lain ke atas tubuhku. Jinu memasukkan tangannya ke dalam baju yang ku pakai. Bagaikan aliran elektrik, bulu romaku berdiri ketika tapak tangannya membelai buah dadaku tanpa berlapik. Bagi memudahkan Jinu menikmati buah dadaku, aku sendiri yang membuka kancing bra yang ku pakai dan menyelak bajuku separas dada lalu mengeluarkan buah dadaku dari sarungnya. Tersembul kedua buah dadaku yang montok untuk tatapan Jinu. Tanpa ku duga, Jinu pantas mengulum puting buah dadaku membuatkan aku mendesah keenakan. Dapat aku rasakan susuku dihisap oleh Jinu. Aku meramas rambut Jinu dan menahannya dari melepaskan kulumannya dari puting buah dadaku. Liang farajku mula mengeluarkan air berahi. Seluar dalam yang ku pakai terasa sedikit lembab. Aku memberanikan diri mengusap zakar Jinu yang masih berada di dalam seluarnya. Dengan sebelah tangan, dia membuka sedikit seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang kembang keras untuk ku belai. Ketagihanku pada zakar kini seakan terubat walaupun ianya bukan milik suamiku. Jinu begitu bijak menaikkan nafsuku. Buah dadaku diramas dan puting ku kanan dan kiri dikulum dan dihisap bergilir. Aku juga tidak mahu kalah dalam permainan ini. Tanganku mengurut dan membelai zakarnya yang menerbitkan air mazi jernih. Jinu cuba untuk menyelukkan tangannya ke dalam seluar yang ku pakai melalui punggungku. Farajku bagaikan menanti untuk diisi kekosongannya. Aku melurutkan seluar jeans yang ku pakai berserta seluar dalamku ke paras peha. Terserlahlah farajku yang menjadi milik suamiku untuk Jinu. Aku tidak mahu menunggu lama. Walaupun sedikit tidak selesa dalam keadaan begitu, dengan mudah aku memasukkan zakar Jinu yang tegang itu ke dalam liang farajku. “Ahhhh..”, aku mengeluh panjang apabila zakar milik Jinu terbenam ke dalam liang farajku hingga ke pangkalnya. Aku sendiri yang memulakan gerakan. Ku rangkul leher Jinu dan mengayak pinggulku turun naik membuatkan zakar Jinu yang berada dalam liang farajku seakan mengurut dinding-dinding farajku. Kemutan liang farajku semakin kerap menandakan aku menghampiri orgasmku. Aku membenamkan zakar Jinu sedalam mungkin ketika aku mencapai orgasmku yang panjang sambil memeluk erat tubuhnya. Jinu mengucup bibirku tanpa melakukan apa-apa gerakan bagi membolehkan aku menikmati puncak orgasmku itu. Setelah aku merasakan orgasm yang aku alami semakin mengendur, aku sekali lagi mengayak pinggulku dengan gerakan yang konsisten. Perlahan dan dalam. Terdongak kepalaku menikmati persetubuhan bersama Jinu. Zakar Jinu terasa berdenyut-denyut didinding liang farajku. Aku tahu pasti tidak lama lagi klimaksnya akan tiba. Sengaja aku kemutkan liang farajku kerana aku juga merasakan orgasmku semakin hampir. “Aaahhh..I dah nak terpancut ni”, bisik Jinu ke telingaku. Aku sekali lagi membenamkan zakar Jinu sambil mengemut kuat liang farajku menikmati orgasmku yang kedua. Dalam masa yang sama dapat aku rasakan ledakan pancutan air mani Jinu memenuhi rongga farajku dengan banyak sekali. Aku membiarkan zakarnya terbenam sambil mengemutkan liang farajku seakan memerah semua air maninya agar memenuhi rahimku. Kami berpelukan melepaskan lelah selepas bertarung nafsu bersama. Ketika aku bangun mengeluarkan zakar Jinu yang kembali mengendur kelihatan air maninya yang bercampur dengan air maniku menitik keluar dari liang farajku. “Is it okay that I cum into your’s ?”, Jinu memandang wajahku sambil membantu aku mengelap sisa-sisa air mani kami dengan sehelai sapu tangan. “It’s okay, I want it”, balasku sambil tersenyum. Aku dan Jinu kembali ke kereta. Anak-anak masih lena dibuai mimpi tanpa mengetahui ibu dan bapa mereka keenakan melayan nafsu berahi. Sewaktu dalam perjalanan pulang, aku menerima kiriman sms dari ibuku yang mengatakan dia akan pulang sedikit lewat malam itu. “Thanks”, kataku kepada Jinu ketika kami sampai di halaman rumahku. Anakku yang berusia lima tahun terlebih dahulu keluar dari kereta. “No, it’s me to thank to you”, balas Jinu sambil mengucup tanganku. Aku berjanji akan menghubunginya lagi malam nanti. Sempat kami berkucupan bibir sebelum aku keluar dari keretanya. ‘I miss you’. Aku menghantar kiriman sms kepada Jinu selepas anak-anakku tidur. ‘Already miss me?’. Jinu membalasnya pantas. ‘I wish we can spent more time togahter’. Aku meneruskan kata-kata melalui sms. ‘Me too honey. I never had such a great time before like what we done this evening’. Aku tersenyum membaca balasan sms dari Jinu. ‘Would you like some more ?’. Aku sengaja mengusik Jinu dengan kata-kata. ‘Can’t wait for it. Kalau la sekarang ni I ada dengan you …’. Jinu membalas tanpa menghabiskan ayatnya. ‘What if I was with you right now ?’. Aku membalasnya nakal. ‘For sure I’ll undress you and lick through all your naked body with all my heart’. Jawapan dari Jinu membuatkan nafasku jadi tidak teratus. Dapat aku membayangkan setiap apa yang dikatakannya itu. ‘Please don’t do like that. Nanti I tak tahan’. Aku cuba mengusik Jinu lagi. ‘Honey, you make me erect already with your words’. Tertawa kecil aku membaca balasan sms dari Jinu itu. ‘And you already make me wet when I imagine what you just say’. Tanpa diduga sebelah tanganku mengusap buah dadaku yang menegang dengan perlahan. ‘Oh dear, you betul-betul buat I tak tahan macam ni’. Aku tersenyum sendiri sambil menggentel puting buah dadaku yang menegang. ‘Tahan la dulu. Tak baik membazir. Bagi kat I pun takpe’. Aku membalas kiriman sms Jinu pantas. ‘If you said so. I’ll let you have it as much as you want’. Malam itu tidurku begitu lena sekali hinggakan termimpi aksi-aksi indah bersama Jinu. Pagi itu ibuku memberitahu bahawa dia akan ke Kota Kinabalu bersama abang sulungku dan mungkin akan pulang disebelah malam. Anak aku menyatakan keinginannya untuk mengikuti neneknya ke Kota Kinabalu. Malah ibuku sendiri juga menawarkan diri untuk membawa anak kecilku bersama. “Boleh mak bawak cucu-cucu mak berjalan-jalan di KK nanti”. Kata ibuku. Oleh kerana anak kecilku masih menyusu badan dan kurang minum susu tepung, aku membekalkan susu badanku yang sudah ku perah dan diletakkan di dalam botol. Setelah kereta abangku hilang dari pandangan, aku segera mencapai telefon bimbitku lalu mendail nombor Jinu. “Hai, tengah buat apa tu?”, aku memulakan bicara selepas panggilan telefonku disambut. “Hai honey, I baru lepas mandi”, balas Jinu pendek. “Wow, mesti seksi kan ?”. Aku membayangkan Jinu dengan hanya bertuala dihadapanku. “Untuk you I don’t mind to be sexy however you like it”, kata Jinu sambil ketawa kecil. “You sibuk ke hari ni ?”, tanyaku pada Jinu. “Hari ni I tak sibuk pun, why ?”, soal Jinu pula kepadaku. “I’m bored alone here at home”. Kataku kepada Jinu manja. Mendengarkan dia tidak sibuk hari ini pun membuatkan aku hampir melompat kegembiraan. “Anak-anak dengan mak you pergi mana ?”, kedengaran suara Jinu sedikit teruja. Mungkin dia juga mengharapkan untuk bertemu denganku lagi. “Mak I bawak anak-anak pergi KK. Diorang balik malam nanti”. Jelasku pada Jinu. “Should I come ?”, Jinu meminta kepastian dariku. “Kecil tapak tangan, tilam saya tadahkan”, balasku sambil berseloroh. “Okay dear, give me half an hour and I’ll be there”. Setengah jam lagi Jinu akan sampai. Aku rasa sangat teruja. Entah kenapa aku terlupa pada suami dan anak-anakku. Hanya Jinu yang berada dalam minda ku ketika ini. “Ah..bukan papa tau pun. Siapa suruh sakitkan hati aku”, hatiku berbisik. Aku segera mencapai tuala menuju ke kamar mandi. Bulu ari-ariku yang baru ku cukur minggu lepas kini ku licinkan kembali. Setelah selesai membersihkan seluruh tubuhku, aku kembali ke bilik mencari pakaian. Tanpa memakai seluar dalam, aku mengenakan seluar pendek paras peha ketat berwarna hitam. Aku juga memilih baju T berwarna putih yang agak luas bahagian lehernya tanpa memakai bra. Aku tahu, Jinu pasti akan menyukainya. Baru selesai aku bersiap kedengaran bunyi enjin kereta memasuki halaman rumahku. Aku berlari ke ruang utama untuk membukakan pintu. Berdiri dihadapanku Jinu yang aku rindui. Baru dia melangkahkan kaki untuk masuk ke dalam rumah, aku segera merangkul lehernya lalu mengucup bibirnya. “I miss you soo much”, kataku pada Jinu dengan manja. “Miss you too my dear”, balas Jinu sambil mendukungku masuk. Sempat juga dia menutup pintu utama dengan menolaknya menggunakan kaki. Jinu membawaku ke sofa di ruang tamu. “You look like an angel, soo beautiful”. Aku amat menyenangi kata pujian dari Jinu. “Would you like something to eat or drink ? I’ll serve it for you”. Pelawaku pada Jinu bagaikan seorang isteri melayani seorang suami seadanya. “Hmm..I think I would like to have a milk first”. Kata Jinu padaku. “Milk ? Susu tepung anak I ada la. Nak ?”, aku fikir Jinu cuba bergurau denganku. “I tak nak susu yang itu, I nak susu yang ni boleh ?”, jawab Jinu sambil mengusap lembut buah dadaku yang tidak bersarung. “Nakal la you ni”, kataku manja tanpa menghalang tangannya menikmati keanjalan buah dadaku dari luar baju T yang ku pakai. “You baru lepas mandi ke sayang ? Braless ?”, tanya Jinu ketika menyedari aku tidak memakai bra pagi ini. “Emm..nope, special only for you darling”. Aku semakin berani meluahkan kata-kata berahi kepada Jinu. Aku menyandarkan tubuhku ke sofa bagi memberikan keselesaan kepada Jinu menikmati buah dadaku. “I want to taste some milk can I ?”, kata Jinu kepadaku sambil merenung mataku yang kuyu keghairahan. Tanpa perlu disuruh, aku membuka baju T yang ku pakai. Terserlah bahagian atas tubuhku tanpa seurat benang untuk tatapan Jinu. Jinu membaringkan aku di atas sofa lantas menunduk dan dengan pantas mulutnya mencari puting buah dadaku. “Aahhhhhh…”, aku mengeluh kesedapan apabila Jinu menghisap kuat puting buah dadaku manakala putingku yang sebelah lagi digentelnya dengan jari. Bagaikan bayi yang dahaga, Jinu menghisap susu yang keluar dari buah dadaku. Badanku melentik-lentik kesedapan diperlakukan begitu. Aku cuba mencapai pangkal peha Jinu untuk mencari zakarnya. Terasa sudah terbonjol keras di dalam seluarnya. “Wait, you tak pakai underware ?”, tanyaku pada Jinu setelah aku dapat meramas zakarnya dari luar seluarnya. “He he he … special only for you honey”, jawab Jinu sambil melucutkan seluar dan baju yang dipakainya. Berdiri di hadapan aku sekarang ini Jinu yang berbogel tanpa seurat benang. Aku segera duduk dan menariknya berdiri menghampiriku. “I love this naughty bird”, kataku sambil mengusap dan menggosok zakarnya yang keras berdiri dihadapan wajahku. Dengan perlahan ku jilat batang zakarnya dari pangkal hingga ke hujung kepalanya. Terjengket kaki Jinu ketika aku memainkan lidahku dilubang zakarnya. “Aaahhhh…Sssstttt..I like it dear”, kata Jinu sambil membelai rambutku. Dengan perlahan aku membuka mulut lalu memasukkan zakarnya ke dalam mulutku. Ku dorongkan kepalaku ke hadapan dan belakang sambil menghisap zakarnya. Tidak lupa juga ku mainkan lidahku disekitar kepala zakarnya yang sensitif itu. Jinu mendesis kesedapan menerima oral seks dariku. Aku berasa puas melihatkan wajahnya menikmati kuluman zakarnya dariku. Hampir 15 minit aku menghisap dan mengulum zakarnya. Jinu merebahkan badanku kembali ke atas sofa. “I’m sorry dear, I want to save my first cum today inside your vagina please”, bisik Jinu padaku lembut. Aku merelakan apa sahaja yang bakal dilakukan oleh Jinu pada tubuhku. Jinu mengucup lembut leherku sambil tangannya meramas buah dadaku yang menegang. Puting buah dadaku terasa teramat sensitif pagi ini. Setiap kali jarinya memainkan putingku pasti air maziku membuak di dalam liang farajku. Aku melurutkan seluar yang ku pakai. Kini kami berdua dalam keadaan bogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuh kami berdua. Jinu meneruskan jilatannya. Dari leher menuju ke dua buah dadaku silih berganti lalu menyusuri perutku perlahan hingga sampai ke tundun farajku yang licin tiada sedikit pun bulu ari-ari. Aku meluaskan bukaan pehaku bila Jinu mengucup dan menjilat alur farajku yang basah dengan air maziku. Kedengaran irama indah apabila Jinu menghirup air maziku. Klitorisku dihisap dengan kuat membuatkan aku menjerit kecil keenakan. Seperti seorang yang sangat berhati-hati, Jinu menjilat pintu farajku. Aku terasa seperti diawang-awangan bilamana Jinu memasukkan lidahnya ke dalam liang farajku. Cukup lama Jinu memperlakukan aku sebegitu hingga akhirnya aku mengepit kepalanya dengan kedua pehaku dan menekan kepalanya agar dia tidak melepaskan mulutnya dari farajku ketika aku mencapai orgasm. Kaki ku terasa longlai. Ketika liang farajku masih berdenyut menghayati orgasm pertama tadi, Jinu merapatkan kedua kaki ku ke arah dadaku membuatkan farajku sedikit terangkat. Perlahan dapat ku rasakan zakarnya yang tegang membelah alur farajku yang lencun. “Aaaahhhhh..yesssss….”, keluhku keenakan apabila zakar Jinu terbenam hingga ke pangkal di dalam farajku. Aku mengemut kuat zakarnya lantas orgasm ku yang kedua menerjah. Badanku menggigil menahan kenikmatan. Aku sudah tidak memperdulikan perkara lain lagi. Di dalam mindaku ketika itu hanya memikirkan kenikmatan dan keenakan melakukan seks. Jinu memulakan dayungan zakarnya dengan rentak perlahan. Kami bertentangan mata dan membalas pandangan. Aku tersenyum manja pada Jinu yang aku rasakan bagaikan seorang pemuas nafsuku dikala aku sedang kegersangan. Lima minit Jinu mendayung zakarnya, kemudian dia memusingkan tubuhku membelakanginya. Ketika zakarnya tercabut keluar dari liang farajku, air mazi dan air maniku meleleh membasahi pehaku yang gebu. Aku tahu apa yang diinginnya. Aku lentikkan tubuhku sambil menonggengkan punggungku yang lebar. Sempat juga Jinu menjilat farajku dari belakang sebelum memasukkan zakarnya kembali ke liang farajku. Terasa hujung zakarnya menyentuhi pintu rahimku hingga membuatkan aku mencapai orgasm ku untuk kali ketiga. Jinu begitu bijak mengawal nafsu berahiku. Ada masanya dia mendayung perlahan dan ada kalanya dia mendayung laju hingga membuatkan aku terjerit keenakan. Tubuhku terasa longlai ketika aku mencapai orgasm ku yang keempat. Air maniku meleleh membasahi pangkal peha ku dan kerundut telurnya. Ketika aku dapat merasakan zakarnya berdenyut di dalam liang farajku yang tidak henti-henti mengemut, aku menyuruhnya mendayung laju kerana aku juga mahu sampai ke puncak kenikmatan bersamanya. Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin ketika dia memancutkan air maninya . Aku juga dapat merasakan air maniku menyembur di dalam farajku bersatu dengan air maninya. Aku tertiarap kelesuan. Jinu juga terdampar dibelakangku tanpa menindihku dengan kuat. Aku mengerling ke arah jam dinding. Hampir satu jam kami bertarung. Zakar Jinu yang mengendur perlahan terkeluar dari liang farajku. Aku berpusing bertukar posisi meniarap di atas tubuh Jinu yang berbaring di atas sofa. “Thanks darling”, kataku lemah lantas mengucup bibirnya. “Honey, what if you get pregnant ?”, soal Jinu padaku. Mungkin dia risau kerana aku tidak membenarkan dia memancutkan air maninya di luar farajku. “Kalau I pregnant pun kenapa sayang ? At least I ada kenangan yang boleh I ingat seumur hidup I”, kataku pada Jinu. “Do you really mean it honey ?”, Jinu meminta kepastian dariku. “I wish it could be true. But I’m sorry, actually I’m already pregnant”. Jelasku. “Emm..that’s mean I’m not lucky enough”, kata Jinu seakan hampa. “Maybe next time you can make me pregnant your baby”, aku memujuk manja sambil mengeratkan pelukanku ke tubuh Jinu. “But from now on as I’m still here, I want you to fullfill my lust can you ?”, aku menambah kata-kataku memujuk Jinu sambil tersenyum manja. “As you wish honey”, Jinu membalas kataku sambil meramas daging punggungku. Kami berkucupan semula dan bermain lidah. Nafsuku teransang kembali. Aku meminta Jinu membawaku masuk ke dalam bilik tidur. “Please do what ever you want from me”, aku berbisik ke telinga Jinu sewaktu dia mendukungku masuk ke dalam bilik. Jinu merebahkan tubuhku di atas tilam. Sekali lagi buah dadaku menjadi mangsa jilatan lidahnya. Aku meramas rambutnya. Ingin sekali aku minta agar Jinu terus mendayung zakarnya di dalam liang farajku. Aku menolak tubuh Jinu telentang di atas tilam. Zakarnya yang separuh tegang itu aku urut-urut. Aku naik ke atas tubuhnya menghadap zakarnya yang perlahan-lahan mekar menegang. Farajku berada tepat dihadapan mulut Jinu. Aku mula mengulum zakarnya yang semakin tegang. Farajku yang masih mengalirkan air mani kami berdua dijilat Jinu. Aku memejamkan mata keenakan. Sambil melancapkan zakarnya dengan tanganku, mulutku menghisap dan menyedut membuatkan punggung Jinu terangkat-angkat. Jinu menyeimbangkan permainan oral seks kami. Sambil menjilat alur farajku, tangannya meramas buah dada ku dan menggentel puting susu ku. Tubuhku mengejang menikmati orgasm dari jilatan lidah Jinu pada farajku namun mulutku masih tidak melepaskan zakarnya. Aku melajukan lancapan tanganku dan menyedut kuat zakarnya ketika ku rasakan zakar Jinu berdenyut-denyut hampir memuntahkan air nikmatnya. Kaki Jinu mengejang ketika dia memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Tiada setitis pun ku biarkan terbazir. Tanpa rasa jijik ku telan air maninya. Ku perah-perah zakarnya hingga aku pasti tiada lagi air mani yang mengalir keluar. Walaupun terasa sedikit hanyir, aku tidak memperdulikannya lansung sedangkan suamiku sendiri tidak pernah aku minta dia memancutkan air maninya dalam mulutku. Kami meneruskan persetubuhan sepanjang hari. Aku tidak pasti entah berapa banyak kali aku mencapai orgasm disetubuhi Jinu hari itu dan entah berapa banyak air maninya bertakung dalam rongga farajku. Malangnya aku tidak mampu untuk mempersenyawakan benihnya dalam rahimku kerana aku sudah terlebih dahulu mengandung beberapa minggu. Aku hanya mampu terbaring lesu ketika Jinu menyatakan hasratnya untuk pulang setelah malam menjelma. Sebelum itu sempat juga dia menyetubuhiku dan meninggalkan air maninya dalam rongga farajku yang aku rasakan sudah penuh dengan air mani kami berdua. Tubuhku penuh dengan kesan lebam ‘gigitan cinta’ dari Jinu. Itu pun aku mengelak apabila dia ingin melakukannya dileherku. Namun sekeliling buah dadaku, kawasan perutku, peha dan tundun farajku habis digigitnya. Aku memberikan padanya kunci pendua pintu utama supaya dia boleh menguncikan pintu ketika keluar nanti kerana aku rasa tidak berdaya untuk melangkahkan kaki. Setelah mendengar enjin keretanya berlalu meninggalkan halaman rumahku, aku menghantar sms kepada ibuku mengatakan aku berasa tidak berapa sihat dan mahu tidur awal manakala anak-anak ku akan tidur bersama dengan ibuku nanti. Dengan berat kaki melangkah, aku bangun untuk mengunci pintu bilik tidur. Meleleh-leleh air mani aku yang bercampur air mani Jinu keluar mengalir di peha ku dari farajku. Dalam keadaan berbogel dan kelesuan tanpa kudrat untuk membersihkan diri, aku terus terlena kepuasan. Sudah dua hari aku tidak bertemu dengan Jinu. Kerinduanku terasa begitu menebal. Semalam Jinu memberitahuku isterinya akan pulang pada hari ini. Entah mengapa tiba-tiba aku merasakan kekosongan dalam jiwaku. Semalam juga suamiku ada menghubungi aku sambil meminta maaf kerana marah kepadaku. Namun aku bersikap acuh tidak acuh sahaja melayani panggilannya. Hatiku masih terasa rajuk. Aku tahu suamiku itu sangat baik orangnya tapi aku tidak tahu kenapa aku boleh bersikap dingin kepadanya sejak aku bertemu kembali dengan Jinu. Ada masanya aku sedar, aku mungkin hanya berangan-angan. Ketika Jinu mengucapkan kata rindu dan cintanya padaku, aku seperti dapat merasakan keikhlasan tutur katanya. Dia sendiri mengaku padaku, sejak dari tamat zaman persekolahan dulu dia tidak pernah melupakan aku. Malah perkahwinannya itu juga dirancang oleh keluarga. Dia juga memberitahuku bagaimana dia berusaha untuk menghubungiku. Hendak mencariku dirumah keluargaku, segan katanya. Hingga saat pernikahan dengan isterinya juga dia boleh membayangkan bahawa isterinya itu adalah aku. Aku juga sebenarnya tidak dapat menafikan perasaanku padanya. Memang benar aku mengahwini suamiku kerana aku menyintainya. Hakikat sebenarnya ketika aku dan Jinu masih dibangku sekolah lagi, aku juga ada menaruh perasaan pada Jinu cuma aku yang tidak berani untuk menyatakannya. Bila aku mengenangkan kembali saat-saat manis aku bersama Jinu beberapa hari lepas, ada juga rasa penyesalan dalam hatiku kerana mencurangi suamiku. Namun aku akui aku sendiri merelakan apa yang kami berdua lakukan malah aku sendiri yang mendambakannya. ‘Wife I dah sampai. I’m sorry dear, miss you a lot. Wait for my call’. Air mataku mengalir ketika membaca kiriman sms dari Jinu petang itu. Dapat aku membayangkan Jinu bersama anaknya menunggu diruang ketibaan terminal lapangan terbang. Hari itu begitu murung ku rasakan. Hendak melayan anak-anakku juga seakan tidak bersemangat. Aku memberikan alasan badanku terasa kurang sihat. Mujur juga ibuku boleh membantu malah anak-anakku juga tidak kekok jika tidak bersama aku. Aku menangis semahu-mahunya. ‘I miss you much’. Pendek sahaja sms yang ku terima dari Jinu malam itu. Ingin aku membalasnya namun aku tahu, isterinya pasti ada bersamanya ketika ini. Aku juga membayangkan bagaimana Jinu melayani isterinya setelah dua bulan tidak bertemu. Apakah layanan Jinu pada isterinya sama seperti apa yang aku terima. Aku bermonolog di dalam hati. Aku melucutkan pakaianku satu persatu. Sepinya terasa seorang diri tanpa berteman seorang diri. Aku memejamkan mata cuba membayangkan Jinu berada bersamaku ketika ini. Membayangkan bagaimana Jinu mengucup setiap inci tubuh bogelku. Membayangkan buah dadaku dibelai tangannya sambil menghisap putingku. Membayangkan zakar Jinu terbenam dalam liang farajku. ‘Sayang, you dah tidur ke ?’. Aku berasa serba salah untuk membalas sms dari Jinu. ‘Not yet. Miss u a lot’. Pendek sahaja aku membalasnya. ‘I miss you too my dear. Wife I tgh mandi’. Berkecamuk perasaanku membaca sms balasan dari Jinu. ‘Can you please let me hear your voice if you’re having sex with your wife? So I can imagined as I’m with you’. Entah kenapa aku begitu berani berkata begitu kepada Jinu. ‘I tak sanggup nak buat you terseksa sayang’. Jinu membalas. ‘Pleaseee…’. Aku cuba merayu. Hampir setengah jam aku menanti. Tiba-tiba telefonku berdering. Namun aku berasa sedikit hampa. Dari nada deringnya aku tahu itu panggilan dari suamiku. Sengaja aku tidak menyambut panggilan dari suamiku itu. Biarlah dia tahu aku masih merajuk dengannya. Baru aku bercadang untuk memadamkan telefonku, telefonku berdering lagi. Terpampang nama Jinu pada skrin. Tanpa bersuara, aku menerima panggilan itu lantas meletakkan telefon ditelingaku. Kedengaran dari sebelah sana suara rengekan isteri Jinu menerima nafkah batin dari suaminya. Dengusan Jinu juga sangat jelas dipendengaranku. Aku memejamkan mata membayangkan segalanya. Air mataku mengalir lagi. Kali ini aku terlena kegersangan. Lagi dua minggu aku dan anak-anak akan pulang ke Semenanjung. Walaupun aku sudah mula memaafkan suamiku namun aku tidak merasa teruja untuk pulang kepada suamiku kecuali anak-anakku yang tidak sabar-sabar untuk bertemu papa mereka. “Hello Yan, me and my wife nak buat birthday party untuk anak kami. Would you come and bring your kids togather ?”, Jinu menelefonku ketika aku sedang termenung cuba kembali ke alam realiti. “Emmm…boleh juga”. Balasku pendek. “Kalau macam tu petang nanti I datang jemput you dan anak-anak you”. Aku tahu isterinya pasti ada bersamanya ketika itu kerana tiada ayat-ayat cinta dalam perbualan pendek kami tadi. Petang itu seperti yang dijanjikan, Jinu sampai ke rumahku untuk membawa aku dan anak-anak ke rumahnya bagi menyambut hari jadi anaknya. Aku cuba menyembunyikan kerinduanku pada Jinu ketika melihat dia keluar dari kereta. “Dah siap ?”, soal Jinu padaku. “Yup”, jawabku pendek. “Okay, let’s go”. Setelah memastikan anak-anakku selesa ditempat duduk belakang, aku duduk disebelah Jinu yang memandu. Jinu meramas tanganku. Aku hanya mendiamkan diri. Walaupun rinduku bergelora namun aku cuba mengawal perasaanku. Aku membiarkan Jinu memegang jari jemariku sepanjang perjalanan menuju ke rumahnya tanpa berkata apa-apa. Sewaktu di rumah Jinu, aku sedaya upaya mengawal perasaanku seperti aku ini hanyalah kenalan Jinu waktu zaman persekolahan dulu. Ada masanya ada sedikit perasaan cemburu ketika melihatkan kemesraan antara Jinu dan isterinya. Andai aku memandu sendiri sudah pasti aku tidak akan menunggu lama hingga majlis selesai. “Eh, tak payah la susah-susah Yan”, tegur isteri Jinu padaku ketika aku membantu mengemaskan pinggan mangkuk yang digunakan waktu majlis hari jadi tadi. “Tak mengapalah, sikit je ni”, kataku sambil cuba memberikan senyuman. “Dua moms ni tengah buat apa kat dapur ni ?”, tiba-tiba Jinu mencelah ketika masuk ke ruang dapur sambil membawa pinggan dan cawan yang perlu dibasuh. “Ni ha, Yan susah-susah je tolong basuh semua ni. I ingat nak basuh esok je. You tolong Yan basuh boleh sayang ? I rasa penat la, jetlag tak hilang lagi kot”. Pinta isterinya pada Jinu. “Okay honey, you berehat la dulu kat atas. Lagipun budak-budak tu pun dah tidur kepenatan kat depan sana. Anyway nanti I nak kena hantar Yan dengan anak-anak dia balik jugak”, balas Jinu sambil mengucup dahi isterinya. Aku berusaha untuk kelihatan seperti tidak melihat apa-apa. Selepas Jinu meletakkan pinggan dan cawan yang dibawanya, dia mengekori isterinya naik ke atas meninggalkan aku sendirian di dapur. Sedang aku melayan perasaan sambil membilas baki cucian yang tinggal, sepasang tangan tiba-tiba merangkul pinggangku. “She’s already sleep. I miss you very much honey”, kedengaran suara Jinu perlahan berbisik dicuping telingaku. Aku berhenti menyiapkan bilasan lalu berpaling memeluk Jinu seerat-eratnya sambil menangis perlahan. “I really miss you too”, balasku sambil sedikit teresak. Jinu menyeka air mata yang mengalir dipipiku lantas mengucupi bibirku. Aku membalas kucupannya bagaikan seorang kekasih yang teramat lama terpisah. Jinu merangkul pinggulku lalu mengendongku ke meja makan. Bagaikan tahu apa yang aku inginkan, Jinu membuka butang blouse yang ku pakai. “Wait, what if wife you bangun nanti ?”, tanyaku pada Jinu. “She won’t. My wife ambil pil tidur, esok pagi baru bangun tu”. Jelas Jinu yakin. Aku membiarkan Jinu menggomol buah dadaku. Aku membantunya menanggalkan bra yang ku pakai. Puting susuku dijilat dan dihisap rakus. Aku cuba mengawal eranganku risau didengari isterinya yang enak dibuai mimpi. Aku turun dari atas meja makan lantas duduk berlutut dihadapan Jinu yang berdiri hadapanku. Aku lurutkan seluar yang dipakainya. Zakarnya yang tegang segera ku genggam. Tanpa perlu disuruh, aku memasukkan zakar Jinu ke dalam mulut lalu menghisap dan mengulumnya. Memikirkan aku tidak punya masa yang panjang, aku kembali berdiri merangkul leher Jinu. Jinu mengangkatku kembali lalu merebahkan tubuhku di atas meja makan di ruang dapur mereka. Kain skirt blouse yang ku pakai segera disingkap ke paras pinggangku. Seluar dalamku juga pantas dilurutkan. Aku mengangkang luas memberikan Jinu satu permandangan yang sangat indah. Setelah hampir lima minit menjilat farajku, Jinu menghunus zakarnya ke liang farajku. Aku mengeluh enak setelah memperolehi apa yang aku inginkan. Setiap tusukan zakar Jinu diliang farajku, ku balas dengan memberikan gelombang kemutan yang bertalu-talu. Aku mengalami orgasm yang panjang ketika Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin sambil memancutkan air maninya dalam takungan rahimku yang sudah membenih. Sengaja aku memautkan rangkulan kakiku pada pinggang Jinu membiarkan zakarnya mengendur dalam liang farajku hingga terkeluar sendiri. Ku tampung farajku dengan tangan agar tiada benihnya yang mengalir keluar dari rongga farajku. Biarlah benihnya mendiami tubuhku lama, kata benak hatiku. Ketika menghantarku pulang, kami melakukan persetubuhan sekali lagi di dalam kereta ditepi jalan. Tiada kata-kata yang keluar dari mulut kami berdua. Aku hanya memejamkan mataku menikmati setiap tusukan zakarnya hingga Jinu sekali lagi memenuhkan rongga farajku dengan benihnya. “I dah arrange satu seminar 4 hari 3 malam untuk you di KK, please don’t say no”. Kata Jinu ketika menghubungiku dua hari kemudian. Mulanya aku terkejut juga kerana tiba-tiba dia memberitahuku tentang seminar sedangkan aku tidak mengetahui apa-apa pun. Namun aku faham, pastinya dia ingin bersamaku buat kali terakhir sebelum aku pulang ke Semenanjung hujung minggu nanti. Aku memberitahu pada ibuku tentang seminar itu dan meminta ibuku untuk tolong menjaga anak-anakku sepanjang aku ke KK. “Boleh you singgah dekat kawasan rehat tu sekejap ?”, kataku pada Jinu yang mengambilku untuk sama-sama ke seminar di bandar Kota Kinabalu. Di dalam tandas, aku membuka tudung yang ku pakai dan membetulkan rambutku. Sejak peristiwa dimarahi suamiku ketika aku pergi mengikuti rakan-rakan ku berkhemah dahulu, aku memang tidak pernah lagi membuka tudungku didepan orang lain selain suami dan mahramku. Kali ini aku nekad, biarlah begitu. Lagipun aku tidak mahu andai ada orang yang mengenaliku terserempak melihat aku bersama Jinu ketika di Kota Kinabalu nanti. “Oh god, you look soo beautiful”, kata Jinu ketika aku kembali ke kereta. “Let’s go. I tak nak ada orang kenal I nampak I keluar dengan you”, jelasku pada Jinu. Dua jam perjalanan ke bandar Kota Kinabalu terasa begitu lama. Rupa-rupanya memang ada seminar yang dianjurkan. Setelah mendaftarkan diri, Jinu membawaku keluar menginap di hotel lain walaupun peserta seminar boleh memilih untuk menginap di hotel yang disediakan penganjur. Aku duduk dibirai katil bilik penginapan hotel sementara Jinu menutup pintu bilik. Jinu segera menghampiri dan duduk disisiku sambil tangannya terus merangkul pinggangku dan mulutnya pantas mengucupi bibirku yang menanti. Aku merangkul lehernya lalu merebahkan tubuh kami berdua di atas tilam. Aku yang hanyut dalam keghairahan tidak sedar bila dan bagaimana Jinu melucutkan pakaianku dan kini aku terlentang tanpa seurat benang dihadapannya yang sedang menanggalkan satu persatu pakaian yang dipakainya. Aku menanti pasrah. Nafsuku yang membuak membuatkan aku berasa tidak sabar untuk disetubuhi. Jinu merangkak naik ke atas tubuhku. Aku mengangkat kedua lutut mengangkangi tubuh Jinu. Dengan sebelah tangan meramas buah dadaku rakus hingga mengalirkan susu keluar dari putingku dan sebelah lagi putingku menjadi mamahan mulutnya. Melentik tubuhku menahan gelora syahwat yang menyerang. Dengan menggunakan kaki yang ku rangkulkan dipinggulnya, ku rapatkan tubuhnya menindih tubuhku. “Abang, I dah tak tahan…please”, rayuku pada Jinu. Sememangnya ketika itu aku sangat mendambakan liang farajku diisikan dengan zakarnya yang terasa begitu tegang mengusap-usap alur farajku. Perlahan Jinu membetulkan posisi tubuhnya. Zakarnya yang tegang itu sedikit demi sedikit dimasukkan ke dalam liang farajku yang dahagakan belaian. “Aaahhhhhhh..sedapnya ya Allah”, entah kenapa mulutku tersasul akibat kenikmatan yang ku perolehi apabila zakar tegang Jinu terbenam hingga ke pangkal farajku. Jinu memulakan dayungan zakarnya. Hanya menarik sedikit zakarnya tetapi menekan sedalam-dalamnya apabila menyorongnya kembali. Aku mengemut kuat zakarnya. Ku lihat Jinu memejamkan matanya keenakan apabila aku mengemut liang farajku ketika dia menyorong masuk zakarnya. Kami terdampar keletihan menikmati persetubuhan yang berakhir dengan mencapai puncak orgasm bersama. Seperti selalu, aku menahan Jinu dari mengeluarkan zakarnya dari liang farajku hinggalah zakarnya mengendur dan terkeluar sendiri. Hari pertama kami bersama di hotel, bagaikan pasangan berbulan madu ku rasakan. Kami mengulangi persetubuhan demi persetubuhan hingga larut malam. Andainya ketika itu aku belum hamil hasil persetubuhan aku dan suamiku aku pasti akan menghamilkan anak aku bersama Jinu. “I love you honey”, kata Jinu sambil mengucup dahiku setelah kami keletihan melayari persetubuhan penghujung malam itu. “I love you too” “I mean I really love you my dear”, kata Jinu lagi. “It’s not because I want to have sex with you but I really love you”, sambung Jinu lagi membuatkan aku terdiam. Secara tiba-tiba aku menjadi serba salah. Memang aku akui sejak aku kembali bertemu Jinu dan sejak kami banyak melakukan hubungan persetubuhan, aku seakan melupakan suamiku sendiri. Malah bagaikan ada bibit-bibit cinta mula tumbuh dalam hatiku kepada Jinu. “I’m soo sorry darling..I love you too but I can’t leave my husband and what about your wife?”, kataku pada Jinu. “I know that. I just want you to know how my feeling’s to you”. “Frankly said, sejak I kahwin dengan wife I, I tak pernah buat seks banyak macam ni”. Jinu menyambung bicara sambil membelai rambutku. “Kenapa ? Your wife didn’t like it ?”, soalku pada Jinu. “Masa baru kahwin dulu aktif jugak la, tapi lepas ada anak ni kami jarang bersama. Lagipun wife I selalu balik rumah kepenatan sebab banyak kerja di pejabat. Kadang-kadang dalam sebulan, dua kali kena pergi outstation”, Jinu meluahkan perasaannya padaku. “Tapi I nak buat macam mana, kami berkahwin pun atas pilihan keluarga. Bila you contact I hari tu, I rasa cinta yang lama I pendamkan mekar semula”, Jinu menyambung kata-katanya. “Even I tahu you dah ada suami but I rasa macam tak boleh nak halang perasaan cinta I pada you”, aku hanya mendiamkan diri mendengar luahan hati Jinu. “Dan sejak dengan you, I rasa sangat puas bila melakukan hubungan seks”, ujar Jinu sambil tersenyum padaku. “Tapi kesian dekat you, tak lama lagi I dah nak balik ke Semenanjung”, aku memulakan bicara selepas lama mendiamkan diri. “You kan pandai menggoda. You goda la wife you selalu macam yang you buat kat I”, kataku manja. “But it’s still different to me”, balas Jinu. “Different macam mana ?”, tanyaku inginkan kepastian. “Your’s is really tight kalau nak banding dengan wife I punya. That’s why I puas dan tak puas-puas bila buat seks dengan you”, jawab Jinu sambil tangannya mengusap farajku yang mula mengering dari sisa-sisa air kenikmatan. “What do you mean by puas dan tak puas-puas ?”, aku mengerutkan dahi kerana tidak memahami maksud percakapan yang diucapkannya tadi. “I puas setiap kali buat seks dengan you. Jarang I rasa puas macam ni bila bersama wife I. Dan I rasa tak puas-puas nak mengulangi hubungan seks dengan you, do you ?”, jelas Jinu sambil menyoalku pula. “My husband boleh tahan jugak la. Kadang-kadang I pun kalah bila buat seks dengan dia sampai I give up pun ada”. “Sebelum I jadi isteri dia pun actually kami dah selalu buat seks tiap kali dia datang bercuti ke sini”. “Kecuali masa I period and masa I dalam pantang je kami tak buat seks. Hari lain tu kadang-kadang satu hari sampai tiga empat kali”. “Lama-lama I jadi macam tak biasa bila tak buat seks, macam ketagih. Tapi you jangan anggap I contact you hari tu sebab I nak seks, cuma waktu tu sebenarnya I nak ada tempat untuk I mengadu je”. “Lagipun you pandai buat I cair”, jelasku panjang kepada Jinu. “Is it possible that we can still met after this ?”, tanya Jinu. “Emm..I tak berani nak janji but as long we can keep this as our secret, I janji akan hubungi you selalu”, jawabku pada Jinu dengan yakin. Aku sedar aku kini bukanlah lagi seorang isteri yang baik. Mencurangi suamiku dengan memiliki kekasih gelap. “Okay dear, as you wish. I’ll promise you this will be our secret forever”, kata Jinu sambil mengucup bibirku. “You tak penat ke sayang ?”, tanyaku pada Jinu apabila menyedari tangannya kembali mengusap buah dadaku perlahan-lahan dan terasa zakarnya menegang semula. “Kalau I nak cairkan you one more time before we sleep boleh ?”, Jinu menjawab soalanku dengan soalan yang membuatkan aku bagaikan tidak berupaya untuk menolaknya. “Can I just hold my body like this for you ?”, jawabku sambil memusingkan tubuhku dan mengangkat pinggulku tinggi menyerlahkan alur farajku untuk disetubuhi dari belakang. “As you wish honey”. Tanpa banyak berkata lagi, Jinu mula menggomoli tubuhku. Dari belakang, dia meramas kedua buah dadaku membuatkan aku mendesih keenakan walaupun tubuhku kelesuan. Belakang tubuhku dikucup dengan penuh berahi. Alur punggungku dimainkan dengan lidahnya membuatkan liang farajku terkemut-kemut menahan geli. Jinu meletakkan bantal di bawah perutku supaya dapat menahan tubuhku dari tertiarap. Aku menjerit halus apabila lidahnya dimasukkan ke dalam liang farajku. Dengan tubuhku yang tadinya terasa longlai setelah penat melayari persetubuhan demi persetubuhan kini berahiku memuncak kembali. Tidak cukup dengan menjilat alur farajku, tanpa disangka-sangka Jinu turut menjilati lubang duburku membuatkan aku terkemut-kemut kegelian. Jarinya dimasukkan ke dalam liang farajku mengusap saraf-saraf sensitif di dalamnya hingga air maziku meleleh tanpa dapat ku kawal. “I dah tak tahan ni, cepat masukkan sayang”, pintaku lucah seperti seorang jalang. Jinu berlutut dibelakang tubuhku yang menonggeng menantikan untuk disetubuhi. Sebelah tangannya meramas punggungku yang pejal manakala sebelah lagi tangannya memegang zakarnya yang tegang itu lalu diusap-usapkan pada pintu farajku. Aku seperti hendak menangis menantikan liang farajku terisi. Aku menolehkan wajahku memandang Jinu dengan wajah yang penuh mengharap. Jinu seakan memahami permintaanku. Perlahan aku dapat merasakan zakarnya menerobos liang farajku yang menanti sekian lama. “Laju lagi sayang, I dah nak cum..aaahhhh..aaahhh…”, aku merayu pada Jinu selepas beberapa minit dia mendayung zakarnya di dalam farajku. Aku menahan tubuh Jinu dari bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam dalam di dalam farajku ketika aku mencapai orgasm. Seketika kemudian Jinu meneruskan dayungannya. Aku berusaha memberikan layanan yang terbaik dengan mengemut kuat liang farajku walaupun aku hampir sudah tidak bertenaga lagi. Jinu mendayung laju ketika klimaksnya semakin hampir membuatkan aku juga menghampiri orgasmku. Menggeletar tubuhku sewaktu Jinu memancutkan air maninya dengan menekan zakarnya sedalam-dalamnya di liang farajku. Aku terus terlena keletihan dalam kepuasan. Aku tersedar dari tidurku ketika jam hampir menunjukkan pukul 2 petang. Tubuhku terasa sengal-sengal mungkin kerana terlalu banyak melakukan persetubuhan sejak petang semalam. Jinu masih dibuai mimpi. Tanpa mahu mengejutkan Jinu, aku bangun perlahan menuju ke kamar mandi untuk membuang air. Ketika aku mencangkung untuk membuang air kecil, kelihatan sisa-sisa air mani kami berdua masih lagi mengalir keluar. Aku yakin kiranya aku tidak hamil pasti benih Jinu akan bercambah dalam rahimku. Aku melangkah senyap menuju ke arah katil dimana Jinu masih lagi enak tidur. Aku memerhatikan setiap inci tubuh Jinu yang telanjang dihadapanku. Tubuh seorang suami orang lain yang memuaskan nafsu syahwatku ketika aku berjauhan dari suamiku sendiri. Aku menghampiri Jinu dengan berhati-hati. Selimut tebal yang menutupi bahagian pinggulnya aku selak. Kelihatan zakarnya yang kendur bagaikan berselaput dengan sisa-sisa air mani kami berdua yang sudah kering. Aku mengurut dan mengusap zakarnya perlahan-lahan. Tanpa perlu disuruh aku memasukkan zakarnya yang masih kendur itu ke dalam mulutku lalu ku kulum dan ku hisap seperti kanak-kanak menghisap gula-gula lolipop. Sedikit demi sedikit ku rasakan zakarnya mengembang dalam mulutku. Aku tersentak ketika Jinu bergerak sedikit. Sangkaku dia sudah tersedar dari tidur, namun kelihatan seperti masih enak terlena. Mungkin bermimpi indah bersamaku ketika itu. Aku meneruskan hisapan dan kuluman zakarnya yang kini semakin tegang. Apabila zakarnya aku pasti telah tegang sepenuhnya, perlahan aku bercelapak atas tubuhnya dan memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku yang telah basah sejak aku menghisap zakarnya tadi. Baru aku menghenjut tiba-tiba Jinu tersedar bahawa dia bukan sedang bermimpi tapi sememangnya zakarnya telah terbenam dalam liang farajku. Aku tersenyum memandangnya lalu ku teruskan henjutan tubuhku. Jinu yang baru tersedar dari tidurnya itu pun tidak membiarkan aku berlayar keseorangan. Tangannya mencapai buah dadaku yang terhenjut mengikuti pergerakanku turun naik. Aku menundukkan sedikit tubuhku apabila Jinu menarikku kerana ingin menghisap puting buah dadaku. Aku menggelek-gelekkan pinggulku memberikan rasa sensasi di dalam farajku. Nafas ku semakin tidak keruan. Dari keadaan berbaring, Jinu bangun duduk berlunjur sambil zakarnya masih terbenam dalam farajku. Kemudian kami bertukar posisi. Aku merebahkan diri di atas tilam. Jinu mengangkat kaki ku lalu disangkutkan ke bahunya membuatkan zakarnya terasa begitu dalam meneroka farajku. Sedang kami memacu pelayaran, tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Aku tergamam kerana bunyi nada dering itu menunjukkan panggilan dari suamiku. Setelah panggilan pertama tidak ku sahut, rupanya suamiku mendail kembali. Aku meminta Jinu untuk tidak bersuara namun ku biarkan Jinu terus mendayung zakarnya dalam liang farajku. “Hello ma, how are you today ?”, kedengaran jelas suara suamiku dari sebelah sana. “Hai pa, I’m fine”, balasku sedikit termengah kerana belum sempat mengatur pernafasan. “Mama tengah buat apa tu ? Macam kepenatan je”. Aku yang dari tadi berusaha menahan eranganku agar tidak didengari oleh suamiku kerana Jinu masih lagi mendayung zakarnya walaupun perlahan. “Mama kemas rumah tadi, tu yang penat sikit”, bohongku sambil melepaskan sedikit keluhan. “Tapi bunyi penat macam tengah buat seks je, maklum la dah lama tak kena”, aku tersentak. Tidak menyangka suamiku akan berkata begitu. Aku menahan Jinu agar tidak bergerak namun ketika dia ingin mengeluarkan zakarnya dari liang farajku, aku menahannya untuk tidak berbuat demikian. “Papa ni, nanti mama buat betul-betul baru tau”, kataku seakan merajuk. Padahal suamiku tidak mengetahui bahawa isterinya ini memang sedang melakukan aktiviti seks. “Anak-anak sihat ? Papa nak cakap dengan anak kita jap”, aku terkedu seketika memikirkan helah yang boleh aku katakan pada suamiku. “Anak-anak keluar tadi dengan mak, mama sorang je tinggal kemas rumah ni”, bohongku lagi. “Okay la, this weekend mama dan anak-anak balik kan ? I really miss you. Tak sabar nak jumpa mama dan anak-anak”, kata suamiku. “A ah, tapi flight jam 10 malam dari sini”. “Kalau macam tu takpe la, nanti papa tunggu kat airport. Ok ma, love and miss you soo much”, kedengaran nada suara suamiku ceria dihujung sana. “Okay pa, mmmm..love and miss you too”, terasa berat untuk ku ucapkan kata cinta dan rindu pada suamiku dihadapan Jinu. Aku mematikan telefon bimbitku selepas mengakhiri perbualan dengan suamiku tadi. “No please..don’t stop. I want to spare this precious time with you”, kataku pada Jinu sambil memaut lengannya ketika dia mahu mengeluarkan zakarnya dari farajku. “Is it okay for you ?”, Jinu meminta kepastian dariku. Mungkin kerana melihat wajahku yang sedikit berubah selepas menerima panggilan dari suamiku tadi. “Yes dear, please. Just forget about it, I really want to have a great memories with you before I went back to him”. Pintaku seakan merayu. Jinu kembali mendayung zakarnya. Aku cuba untuk melupakan tentang suamiku walaupun ada kalanya ingatan itu menerjah ke mindaku ketika aku menikmati persetubuhan dengan Jinu. Empat hari tiga malam aku dan Jinu bagaikan kekasih dua sejoli berbulan madu. Kami bermadu asmara dimana sahaja bila berkesempatan. Kami melakukannya ketika menikmati permandangan cahaya bintang di waktu malam di Pantai Tanjung Aru. Aku menghisap zakarnya hingga terpancut ketika berada dalam panggung wayang. Malah ditepi jalan ketika ada kereta lalu lalang pun kami sempat melakukan hubungan seks. Farajku terasa bengkak dan sedikit pedih ketika kami mendaftar keluar dari hotel tersebut. Mungkin terlalu banyak melakukan hubungan seks. Malah dihari terakhir kami di hotel tersebut, zakar Jinu seakan-akan sudah tidak mampu untuk mengeluarkan air mani. Hanya sedikit sahaja yang keluar apabila dia mencapai klimaksnya. Aku benar-benar keletihan ketika sampai ke rumah ibuku. Ibuku tidak mengesyaki apa-apa. Aku cuma katakan aku keletihan kerana terdapat aktiviti luar yang dianjurkan ketika menghadiri seminar tersebut. Aku meminta Jinu menghantarku dan anak-anak ke lapangan terbang pada hari terakhir aku berada di Sabah. Mulanya ibuku berkeras untuk menghantarku namun aku berusaha memujuk dan memberitahu agar ibuku tidak perlu bersusah untuk menungguku di lapangan terbang nanti. Sengaja aku berjanji kepada Jinu untuk menjemputku sedikit awal walaupun aku berlepas dengan penerbangan malam. Sebenarnya memang aku sendiri merancang begitu agar aku punya sedikit masa untuk bersama Jinu. Setibanya di Kota Kinabalu, aku memberitahu kepada Jinu untuk singgah di hotel yang berhampiran dengan lapangan terbang. Aku tahu Jinu juga pastinya memahami hasrat hatiku untuk bersamanya sebelum kami bakal berpisah. Setelah membawa anak-anak ku makan dan bersiar-siar, kami kembali ke bilik hotel. Anak-anak aku yang keletihan terus sahaja tertidur ketika berbaring di atas katil. Kami memilih bilik yang mempunyai katil berkembar agar mudah untuk meletakkan anak-anak ku tidur tanpa terganggu. Anak sulung ku terlebih dahulu terlena manakala anak kecil ku masih sedang menyusu. Aku menyusukan anak kecil ku sambil berbaring mengiring kerana anak ku itu lebih mudah terlena jika begitu. Sedang aku menanti anak ku itu terlena, Jinu merebahkan tubuhnya dibelakangku. Leherku dikucup membuatkan aku kegelian. Tangan nakal Jinu mula meraba-raba perut ku yang terdedah kerana aku menyelak bajuku untuk menyusukan anak. Aku mengangkat tubuhku sedikit lalu memberikan anak ku menyusu disebelah putingku bila Jinu mengusap-usap buah dadaku yang perlahan menegang diransangnya. Tanpa ku duga, Jinu memusingkan badannya dan menghisap putingku. Sebelah putingku dihisap oleh anakku yang menyusu, sebelah lagi dihisap oleh Jinu. Setelah memastikan anak ku sudah terlena, aku segera mengajak Jinu berpindah ke katil sebelah. Belum sempat aku merebahkan diri, Jinu menanggalkan pakaian ku satu persatu hingga aku berbogel dihadapannya. Aku menggamitnya menghampiri lalu ku rebahkan tubuhnya terbaring. Kini aku pula yang menanggalkan pakaiannya. Aku tidak mahu menunggu lama, zakarnya ku belai sekejap lalu ku masukkan ke dalam mulutku. Dalam keadaan aku berada di atas tubuh Jinu sambil mengulum zakarnya, tubuhku dipusing mengangkangi kepalanya. Alur farajku dimainkan dengan lidahnya. Ingin sahaja aku mengerang kuat namun risau pula anak-anak ku terjaga dari tidur. Aku melancapkan zakar Jinu sambil mulutku tidak melepaskan kulumanku. Farajku juga dimamah Jinu dengan begitu asyik sekali. Aku melajukan gerakan kepalaku dan menghisap zakar Jinu sepuas-puasnya. Dapat ku rasakan kehangatan dan kepekatan air maninya memenuhi ruang mulutku. Bagaikan orang yang kehausan, habis air maninya ku telan tanpa membiarkan sedikit pun berbaki. Jinu merebahkan tubuhku terlentang. Aku menanti pasrah. Sempat juga aku mengingatkan Jinu agar tidak meninggalkan tanda gigitan pada tubuhku kerana risau akan dilihat oleh suamiku. Jinu menjilat dan mengucup setiap inci tubuhku. Dua kali aku mengalami orgasm ketika Jinu menjilat dan menghisap kelentitku. Air maniku yang meleleh dijilatnya seperti anak kucing menjilat susu. Zakarnya kembali menegang semula. Jinu mengangkat kedua kaki ku lalu disilangkannya. Farajku yang sempit menjadi semakin sempit malah ku rasakan semakin sensitif apabila zakar Jinu menggesel dinding liang farajku. Agak lama Jinu meratah tubuhku hingga aku mencapai orgasm berulang kali. Seperti mana selalunya, Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin apabila dia memancutkan air maninya ke dalam rongga farajku. Kami berpelukan erat tanpa sepatah kata bagaikan mengerti saat-saat indah sebegini akan berakhir tidak lama lagi. Air mataku mengalir mengenangkan perpisahan kami sebentar lagi. Entah bila lagi baru dapat bertemu dengan kekasih gelapku ini. Aku berbaring lama membiarkan benih kami bersatu didalam rahimku walau aku tahu tak mungkin ianya bercambah. Tanpa membersihkan diri, aku terus sahaja menyarungkan pakaianku. Aku memeluk erat tubuh Jinu bagaikan tidak mahu melepaskannya. “Will you come back soon ?”, tanya Jinu seakan berbisik ditelingaku. “Sure, I promise I’ll be back soon”, jawabku perlahan. Aku menangis sepanjang penerbangan pulang ke Semenanjung malam itu. Begitu berat hatiku untuk meninggalkan Jinu. “Welcome back my dear”, ucap suamiku ceria seraya memeluk dan mengucup dahiku ketika aku keluar dari dewan ketibaan bersama anak-anak kami. “What with this long face ? Tak gembira ke jumpa papa ?”, soal suamiku melihatkan aku yang kemurungan. “Rindu kat mak la”, jawabku ringkas walaupun hakikatnya dalam hatiku teramat merindui kekasih gelapku, Jinu. “Ala, bukan jauh pun Sabah tu. Mama nak balik setiap bulan pun papa boleh arrangekan”. Kata suamiku untuk menceriakan aku kembali. Mendengarkan kata suamiku itu, hatiku bagaikan berbunga-bunga. Kami meneruskan kehidupan suami isteri seperti biasa. Suamiku amat gembira mendengar berita tentang kehamilanku. Aku ditatang bagaikan seorang puteri seperti mana kebiasaan waktu aku mengandungkan anak pertama dan kedua kami. Hubunganku dengan Jinu tetap berjalan seperti biasa. Kami sentiasa berbalas kiriman sms dan kadang-kadang apabila suamiku tiada di rumah, aku akan berbual lama di telefon bersama Jinu bagi melepaskan kerinduan. Masuk bulan keempat usia kandunganku, aku menyatakan hasrat untuk pulang melawat keluarga di Sabah. Oleh kerana suamiku tidak dapat bercuti maka aku akan pulang sendiri. Anak-anak pula kami tinggalkan di rumah mertuaku. Aku berpesan pada suamiku agar tidak memberitahu pada keluargaku akan kepulanganku kerana kononnya aku ingin memberikan kejutan kepada mereka. Sehari sebelum aku berangkat ke Sabah, sempat aku memberitahu kepada Jinu untuk menjemputku di lapangan terbang Kota Kinabalu. Jinu merangkulku erat ketika aku sampai di Sabah. Perutku kini sudah sedikit ketara menunjukkan aku sedang mengandung. Aku cuma menghubungi suamiku sekadar memberitahu aku sudah selamat tiba di Sabah dan mengingatkannya agar tidak memberitahu keluargaku. Sebenarnya kepulanganku ke Sabah bukanlah untuk pulang menemui keluargaku, tapi aku dan Jinu telah merancang untuk menghabiskan masa bersama selama satu minggu di Kota Kinabalu. Jinu terlebih dahulu sudah menempah bilik hotel untuk kami diami selama satu minggu. Kebetulan pula isterinya berkursus di Kuala Lumpur ketika itu, maka kerana itulah baru kami berpeluang untuk bersama. Tidak perlu rasanya aku menceritakan bagaimana kami menghabiskan masa bersama selama satu minggu itu. Pastinya adegan-adegan ranjang mengisi kebanyakan masa kami berdua. Aku berasa amat bahagia apabila Jinu mengusap perutku yang menonjol seakan aku mengandungkan bayinya. Teringin sekali aku mengandungkan anak hasil perhubungan gelap kami berdua. Sepanjang satu minggu bersamanya, aku memastikan benih-benih yang Jinu lepaskan di dalam rongga farajku tidak mengalir terkeluar. Biar tubuhku sebati dengan benihnya agar mudah satu hari nanti untuk ianya bercambah dalam rahimku. Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Ketika kehamilanku mencecah usia lapan bulan, aku memberitahu pada suamiku tentang keinginanku untuk melahirkan anak di Sabah. Setelah mendapatkan surat kebenaran doktor, kami sekeluarga berangkat ke Sabah namun suamiku hanya dapat menghantarku ke rumah ibuku dan pulang kembali meninggalkan aku bersama anak-anak dua hari kemudian dan berjanji akan mengambil cuti sebelum aku melahirkan anak kami nanti. Dengan perut yang membusung, anak-anak ku lebih banyak dijaga oleh ibuku. Sering juga anak-anak ku dibawa bersama andai ibuku keluar ke bandar atau ke Kota Kinabalu. Jinu juga sudah beberapa kali datang ke rumahku membawa anak dan isterinya bersama membuatkan ibuku tidak mengesyaki apa-apa kiranya Jinu singgah ke rumahku dan ibuku melayani mereka begitu baik sekali. Apa yang tidak diketahui oleh ibuku bahawa kerap juga aku menghubungi Jinu untuk datang melayani aku dengan baik juga. Pernah beberapa kali juga Jinu sempat menyetubuhiku ketika ibuku berada dirumah. Suatu petang Jinu datang melawat bersama anaknya. Anak ku juga sudah biasa bermain bersama anaknya dan itulah kononnya antara sebab kenapa Jinu kerap datang melawat. Hari itu sewaktu Jinu sampai bersama anaknya, ibuku membawa anak-anak ku dan anak Jinu ke halaman belakang rumah untuk bermain di luar. Oleh kerana tingkap rumah ibuku bercermin gelap, maka memang tidak dapat dilihat apa yang berlaku di dalam rumah. Aku memerhatikan anak-anak ku bermain bersama anak Jinu yang diperhatikan oleh ibuku. Sepasang tangan yang ku kenal merangkul tubuhku dari belakang. Kerana perutku yang membusung hamil, aku lebih selesa memakai kain batik sarung dan baju T yang agak besar. Hari itu, sengaja aku tidak memakai seluar dalam kerana mengetahui Jinu akan datang. Malah aku sendiri yang menjemputnya datang untuk memuaskan nafsuku. Aku merasa sangat bahagia saat Jinu mengusap perutku. Jinu pula tidak kekok menyayangiku bagaikan aku ini isterinya yang sedang sarat mengandung. Aku merungkaikan simpulan kain sarung yang ku pakai mendedahkan punggungku yang kelihatan semakin lebar akibat mengandung. Jinu melutut dibelakangku yang sedang menonggeng. Punggungku digigit manja manakala tangannya mengusap pehaku. Aku yang keenakan melebarkan kangkangan kakiku membiarkan Jinu menjilat alur farajku yang mula menerbitkan air mazi. Sambil memerhatikan ibu dan anak-anak kami bermain diluar sana, aku pula keenakan bermain bersama Jinu. Zakarnya yang tegang itu dimasukkan ke dalam liang farajku yang kegatalan. Tangannya sibuk meramas buah dadaku yang montok sambil mendayung zakarnya di dalam farajku. Aku termengah-mengah menerima setiap tusukan zakarnya. Dua tiga kali aku mencapai orgasm hingga akhirnya Jinu memancutkan air maninya di dalam farajku. Andai ibuku tiada di rumah, kerap kali juga kami melakukan persetubuhan bersama di dalam bilik, di ruang tamu dan di dalam kamar mandi. Aku telah selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Suamiku hanya sempat menemaniku selama dua minggu sebelum pulang semua ke Semenanjung untuk berkerja. Jinu dan isterinya sekali sekala singgah melawat menziarahi aku dan bayi baruku. Masa begitu pantas berlalu. Hubungan sulitku bersama Jinu masih menjadi rahsia kami berdua. Setiap kali berkesempatan pasti kami tidak akan melepaskan peluang untuk bertemu dan selalunya Jinu akan datang ke rumahku apabila ibuku tiada di rumah. Suamiku pula membenarkan aku untuk tinggal bersama ibuku di Sabah dan dia akan berulang alik pulang ke Sabah untuk bertemu dengan ku dan anak-anak kami sebulan sekali. Aku kini begitu berhati-hati apabila melakukan hubungan seks samada bersama suamiku ataupun Jinu. Sering kali juga aku mengambil ubat mencegah kehamilan apabila kami melakukan hubungan seks diwaktu aku berada di puncak kesuburan. Aku perlu merancangnya dengan teliti kerana aku tidak mahu suamiku mengesyaki apa-apa bila aku hamil kembali dengan begitu cepat selepas melahirkan anak ketiga. Hinggalah setahun berlalu dengan penuh warna warni dalam kehidupanku. Ibuku begitu gembira kerena berpeluang untuk pergi mengerjakan umrah dan ziarah selama tiga minggu. Bermakna tinggallah aku bersama anak-anakku menjaga rumahnya. Kebetulan pula suamiku terpaksa pergi berkursus ke Amerika selama satu bulan ketika pemergian ibuku menunaikan ibadah umrah. Sebelum suamiku berangkat pergi berkursus, dia mengambil cuti selama satu minggu untuk bersama aku dan anak-anak di Sabah. Selama satu minggu juga suamiku mengadakan hubungan seks denganku setiap hari. Tanpa pengetahuan suamiku, aku merahsiakan hari kesuburanku dan perbuatan aku mengambil ubat selepas mengadakan persetubuhan dengannya. Memang ketika suamiku bersama aku selama satu minggu itu aku baru lepas kering haid. Sengaja aku berlakon seakan risau ketika suamiku memancutkan air maninya ke dalam rahimku dihari pertama aku berhenti mengalami haid. “Kalau mama mengandung lagi lepas ni macam mana ?”, aku berbohong pada suami ku selepas selesai kami melakukan hubungan seks. “Why not honey ? Anak kita pun dah setahun lebih kan ?”, kata suami ku sambil mengusap pipiku dengan penuh kasih sayang. “Papa tak kesah ?”, soalku lagi. “Yup”, jawab suamiku ringkas. Aku tersenyum sendiri. Hatiku melonjak gembira mendengarkan kata-kata suamiku tadi. Nampaknya boleh la aku mencuba untuk mengandungkan benih dari Jinu, kekasih gelapku. Sudah sehari ibuku pergi menunaikan umrah. Anak-anak ku mengikut suamiku pulang ke Semenanjung dan akan tinggal bersama mertuaku di sana. Hanya tinggal aku dan anak kecil kami berdua di Sabah. Aku menghubungi Jinu kiranya dia mempunyai masa lapang untuk datang menemani aku. Kebelakangan ini agak jarang juga Jinu singgah ke rumahku. Aku mengganggap mungkin dia sibuk dengan kerjanya. Keesokan paginya aku didatangi tetamu yang sangat ku kenali. Isteri Jinu datang berseorangan tanpa ditemani oleh Jinu seperti kebiasaannya. Aku mula mengesyaki sesuatu telah berlaku. Adakah perhubunganku bersama Jinu telah diketahuinya ? “Jemput minum Zah”, pelawaku pada isteri Jinu. Aku cuba mengawal diriku agar kelihatan biasa. Kami berdua berbual panjang. Bercerita tentang zaman persekolahan hinggalah kisah kehidupan selepas berkahwin. Apabila kami mula bercerita mengenai anak-anak dan aku mengajukan kepadanya kenapa tidak menambah anak lagi, Zah terdiam seketika. “Sebenarnya I teringin nak anak lagi. Begitu juga dengan Jinu. Tapi …”, Zah mematikan kata-katanya membuatkan aku tertanya-tanya di dalam hati. “I disahkan tidak boleh mengandung lagi. Lepas melahirkan anak pertama, rahim I pecah dan tak dapat diselamatkan. Jinu tak tahu pasal ni sebab I minta doktor rahsiakan dari pengetahun Jinu”. “Disebabkan kecewa, I hilang arah. I tahu tak sepatutnya I beritahu pada you tentang ni tapi I nak you betul-betul faham apa yang I maksudkan nanti”. “You mesti kenal Kadi kan ?”, tanya Zah padaku tiba-tiba. “You mean Kadi, kawan kami masa bersekolah di Kundasang ?”, aku meminta kepastian. “Ya, he’s actually my ex-boyfriend sebelum I kahwin dengan Jinu”, Zah menerangkan kepadaku. “Is it true ?”, soalku. Aku masih mengingati Kadi. Ketika kami berada dalam kelas yang sama, dia juga pernah cuba memikat aku. Namun aku lebih menyenangi Jinu walaupun aku tidak meluahkannya. “Absolutely. Lepas I kahwin dengan Jinu, I cuba lupakan Kadi. Mula-mula I berjaya jugak lupakan dia, but lepas I lahirkan anak tiba-tiba dia muncul kembali dalam hidup I cuma Jinu yang tak tahu”, Zah menyambung kisahnya. “And the first time for my life, I curang pada Jinu”, kata Zah sambil air matanya mula mengalir. Aku cuba menenangkan Zah. “Hinggalah dua bulan lepas Jinu mengetahui hubungan sulit kami”. Aku sedikit tersentak mendengar perkataan ‘hubungan sulit’ itu. Namun aku berusaha untuk tidak menunjukkan sebarang reaksi terkejut. “I tak salahkan husband I sebab memang I sendiri yang merelakan hubungan sulit tu”. Zah meneruskan kata-katanya. “Bila I ceritakan segala-galanya pada Jinu, tentang kisah percintaan I dengan Kadi sebelum kami berkahwin, tentang I yang dah tak boleh mengandung, baru la Jinu dapat menerima kenyataan”. “Tapi …”, Zah tidak meneruskan kata-katanya membuatkan aku dihantui seribu persoalan. “It’s okay Zah, you can share it with me”, aku cuba memujuk. Tiba-tiba Zah berpaling mengadapku sambil memegang kedua tanganku dan tersenyum. “Don’t worry, I already know about you and Jinu”. Kata-kata yang keluar dari mulut Zah itu membuatkan aku terasa bagaikan hendak pitam. Mulutku kelu seribu bahasa. “Jinu dah ceritakan pada I tentang hubungan dia dengan you”. Aku terus terdiam. Apakah Zah mengetahui segalanya ? “You jangan risau, I takkan marah sikit pun”. Kini Zah pula seakan memujukku setelah melihat aku tertunduk diam. “Cuma I ada satu permintaan dari you”, sambung Zah lagi. Aku memandang wajahnya. “Can you get pregnant from my husband..you know what I mean kan ? I know this sound crazy but if you will, please keep it as our secret from Jinu”. Aku tergamam seketika. Bermakna Zah tidak mengetahui rancangan aku dan Jinu. “Nanti la I fikirkan dulu but you must promise me too, please don’t let my husband know”, aku memandang ke dalam mata Zah. “He’s really a good husband. I tak nak dia terluka even I tahu I isteri yang … emm …well, you know it”, jelasku lagi. Sememangnya aku tidak sanggup untuk membayangkan sekiranya suamiku mengetahui tentang hubungan sulitku dengan Jinu. Aku amat mengetahui sikap suamiku yang begitu setia cintanya padaku. Cuma aku yang tidak berlaku baik kepadanya malah dengan perbuatanku sekarang ini, aku tahu aku telah terlalu jauh terjebak dalam noda hitam kehidupan. Setelah kepulangan Zah, aku hanya mampu termenung panjang. Memikirkan segala apa yang dikatakan kepadaku tadi. Mengenangkan dosa-dosaku pada suamiku yang begitu menyayangiku. Namun nafsu syaitan terlebih dahulu menguasai jiwaku yang telah kotor. Malam itu setelah aku menidurkan anak kecilku, kedengaran bunyi enjin kereta memasuki halaman rumahku. Aku mengintai disebalik langsir pintu kaca. “Err..masuk la”, aku menjemput Jinu masuk. Terasa sedikit kekok bila aku teringatkan kedatangan isterinya pagi tadi. Seperti biasa Jinu mengucup bibirku. Aku merangkul pinggangnya erat. “Baby dah tidur ?”, tanya Jinu apabila sedar keadaan sunyi menyelubungi suasana dalam rumahku. “A ah, baru je I tidurkan tadi. Siang tadi asyik berjaga je”. “You tunggu sini sekejap ye, I pegi buatkan air”, kataku pada Jinu sewaktu dia duduk di sofa ruang tamu. “It’s okay, tak payah susah-susah la sayang”, kata Jinu sambil menarik tubuhku duduk di atas ribanya. Aku merangkul lehernya manja. “I’m soo sorry honey, ada wife I datang jumpa you ?”, tanya Jinu padaku. Aku rasa selesa dilayan seadanya oleh Jinu bagaikan seorang kekasih. “Mmm..it’s really make me shock when I know the whole story”. “Actually wife I yang suruh I datang malam ni temankan you. I keberatan jugak sebenarnya tapi she say she’s okay with us”, Jinu menggenggam jari jemariku. Ada sedikit rasa bersalah timbul dalam diriku untuk isteri Jinu tapi memandangkan isterinya juga telah menjelaskan segalanya padaku pagi tadi, ada juga kegembiraan yang lahir dalam sanubari. Maknanya aku tidak lagi perlu merahsiakan setiap pertemuan kami selepas ini. Cuma aku berharap rahsia kami tidak diketahui oleh suamiku sahaja. “Badan I lenguh-lenguh la, boleh you tolong urutkan ?”, pintaku manja. Segaja aku menggoda Jinu. Setelah mendapat kebenaran dari isterinya, aku bagaikan tidak sabar-sabar untuk memberikan Jinu zuriat hasil perhubungan sulit kami berdua. Tambahan pula, hari ini aku berada ditahap paling subur. “Here ?”, tanya Jinu pendek meminta kepastian dariku. “Nope, in our bedroom”, kataku sambil tersenyum manja. Jinu kelihatan gembira sekali bila aku mengajaknya masuk ke bilik ‘kami’. Tubuhku dipapah masuk ke dalam bilik tidur. Aku memintanya untuk mengangkat anak kecilku masuk ke bilik bersebelahan. Sementara menanti Jinu kembali, aku merebahkan tubuhku di tengah katil. Aku teringatkan pada suamiku apabila menyedari cadar yang baru ku ganti siang tadi adalah cadar yang digunakan ketika hari pernikahan aku dan suamiku lama dulu. ‘Maafkan mama, pa’. Hatiku bermonolog sendiri. “Okay honey, kat mana yang lenguh”. Suara Jinu mematikan lamunanku. Aku tersenyum memandangnya. “Can you please massage my back ?”, kataku sambil memusingkan tubuhku meniarap. Jinu naik ke atas katil menghampiri sisi tubuhku. Perlahan-lahan dia mula memicit bahuku yang terasa sengal. “Emmm…pandai you urut”, pujiku. “Honey, can you please undress. Senang sikit I nak urutkan”. Aku berpaling ke arah Jinu. “Why don’t my massager get undress first and then undress me by himself ?”, kataku menggoda. Jinu memicit hidungku manja. Satu persatu pakaiannya ditanggalkan hingga berbogel dihadapanku. Begitu seksi dari pandangan mataku. Ingin sahaja aku menerkam tubuhnya tapi aku tahu, aku tak perlu tergesa-gesa. “Here madam, please let me undress you”, kata Jinu berseloroh. Aku membiarkan tubuhku ditelanjangi Jinu. Sempat lagi buah dada dan farajku diramasnya nakal. Aku kembali meniarap. Jinu meneruskan urutan di belakang tubuhku. Dari bahu turun ke pinggang. Ketika tangannya memicit daging punggungku turun ke arah pehaku, sengaja jarinya menyentuhi tundun farajku membuatkan aku kegelian. Air maziku mula membasahi liang faraj. “Okay, baring telentang pulak. I nak urut bahagian depan”, arah Jinu kepadaku. Ketika aku memusingkan tubuhku sempat aku melihat zakarnya sudah menegang tapi aku buat-buat macam tidak melihatnya. Kali ini urutannya bermula dari jari jemari kaki ku. Secara spontan aku melebarkan sedikit pehaku apabila Jinu mengurut naik dari pehaku menuju ke pangkal peha. Aku hanya memejamkan mata menikmati usapan dan urutan dari Jinu. Aku tersentak bila tiba-tiba tangan Jinu mengusap tundun dan alur farajku perlahan. Namun perbuatannya di situ tidak lama. Urutannya diteruskan ke kawasan perutku lalu naik ke buah dadaku. Buah dadaku diuli-uli perlahan membuatkan putingku mengeras. Urutannya diteruskan lagi ke arah bahu dan lenganku. Aku menikmati belaian urutan dari Jinu sepenuh hati. Ketika Jinu meneruskan urutan tangannya di kepalaku, dia naik ke atas tubuhku tanpa meletakkan beban tubuhnya di atas badanku. Terasa zakarnya yang tegang berada dicelah buah dadaku yang montok. Aku membuka mata memandang wajah Jinu lalu tersenyum. Jinu merapatkan dudukannya. Zakarnya yang tegang itu ku kepit dengan buah dadaku. Jinu menggerakkan pinggulnya membuatkan zakarnya mengikut gerakan tubuhnya itu. Geselan itu juga membuatkan buah dadaku teransang sama. Dengan payah aku mengangkat sedikit kepalaku bagi memudahkan aku mengulum zakarnya yang menggesel diantara buah dadaku. Tangan Jinu yang tadinya memicit kepalaku kini memegang kepalaku memudahkan kerjaku mengulum zakarnya. Liang farajku semakin galak mengalirkan air mazi. Jinu menurunkan tubuhnya berlutut dicelah pehaku yang terkangkang luas. Pehaku diangkat lalu diletakkan diatas pehanya membuatkan alur farajku mencecah zakarnya yang tegang. Jinu tidak terus memasukkan zakarnya, hanya menempelkan dipermukaan alur farajku yang kebasahan dek air maziku. Bibirku dikucup mesra. Aku merangkulkan tanganku dilehernya membalas kucupan hangat dari Jinu. Lidahku dihisap dan dikulum. Zakarnya yang menggesel kelentitku membuatkan aku mengerang enak. Tangan Jinu meramas lembut buah dadaku. Aku menarik nafas panjang merasakan ledakan orgasm melanda dari dalam liang farajku. Batang leherku dikucup dan digigit manja. Aku meramas rambutnya ketika putingku dijilat. Aku menggenggam zakar Jinu lalu ku arahkan ke liang farajku yang menanti untuk diisi. Jinu seakan memahami kehendakku, perlahan dia menyorong masuk zakarnya hingga ke pangkal dan dibiarkan mendiami liang farajku yang mengemut tanpa henti. Satu demi satu puting buah dadaku dimainkan dengan lidahnya. Sekali sekala dihisapnya kuat hingga terkeluar air susu mengalir di buah dadaku. Jinu menjilat air susu yang mengalir itu sepuas-puasnya. Aku mencapai orgasmku yang kedua begitu panjang sekali. Tubuhku berpeluh dingin dan menggigil menikmati ledakan orgasm yang panjang itu. Setelah nafasku kembali teratur, Jinu sempat meletakkan bantal di bawah pinggulku sebelum mula mendayung perlahan. Aku mengimbangi irama dayungan zakarnya dengan mengemut kuat setiap kali Jinu menarik zakarnya. Ku selang selikan kemutanku saat Jinu menghayun zakarnya padu di dalam liang farajku. Begitu mengghairahkan sekali bunyi yang kedengaran apabila ari-ari kami bertemu. “Clupp..clupp..clupp..” Aku mengepit pehaku rapat ke pinggul Jinu saat orgasm ku tiba lagi. Dalam keadaan aku berada pada hari kesuburan yang tinggi aku pasti kali ini impian aku dan Jinu akan menjadi kenyataan. Aku pasti dan aku berharap aku akan mengandung anak dari hubungan sulitku dengan Jinu kali ini. Aku meraung keenakan ketika Jinu memancutkan air maninya dengan begitu banyak ke dalam rongga farajku. Jinu merangkulku erat. Aku yang kehabisan kudrat hanya membiarkan tubuhku dimanjakan oleh Jinu. “Thanks my dear”, ucap Jinu sambil memberikan kucupan hangat didahiku. “Mmm..thank you too honey. Banyak you cum hari ni”, balas ku sambil mengusap dahi dan pipi Jinu yang berpeluh. “Specially for you tonight. Sejak hari terakhir kita bersama, I simpan untuk you sampai hari ni”. Zakar Jinu sedikit demi sedikit mengundur dari liang farajku apabila hilang ketegangannya. Aku menyeka air mani Jinu yang mengalir keluar dari liang farajku. Sayang rasanya untuk membiarkannya terkeluar. Sisa-sisa air mani bercampur lendiran dari liang farajku yang berada dijemariku ku jilat bersih. Hilang sudah perasaan geli atau jijik. Jinu bukan sahaja bermalam dirumahku pada hari itu malah seminggu lamanya. Kami tinggal bersama seperti pasangan suami isteri. Bezanya hanya kami sentiasa dalam keadaan tanpa seurat benang di dalam rumah. Jinu begitu bebas menyetubuhiku pada bila-bila masa dan keadaan. Ada kalanya ketika aku sedang menyediakan makanan, Jinu menyetubuhiku dari arah belakang dalam keadaan berdiri. Ada kalanya ketika aku sedang menyusukan anak, aku membaringkan anak ku dan menonggeng memberikan farajku untuk diterokai zakar Jinu. Aku rasakan dalam tempoh seminggu aku bersama Jinu, penuh rahimku dengan air maninya. Pernah sekali ketika aku dan Jinu sedang melakukan persetubuhan, isterinya datang ke rumahku. Kelam kabut juga aku dan Jinu cuba bersembunyi kerana aku sangkakan ada ahli keluargaku yang singgah. Dengan hanya memakai kain sarung dan berbaju T, aku pergi membuka pintu untuk melihat tetamu yang datang. Isteri Jinu hanya tersenyum melihat wajahku yang kemerahan seperti baru menghabiskan larian marathon. Malam itu Jinu bergilir-gilir menyetubuhi aku dan isterinya. Bagaikan dirancang, Jinu hanya melepaskan air maninya ke dalam rongga farajku. Benarlah bak kata orang, jika sekali terjebak dosa maka hilanglah maruah dan harga diri. Aku tidak berasa malu meraung dan merengek keenakan ketika Jinu menyetubuhi aku sambil diperhatikan oleh isterinya. Malah aku terasa lebih ghairah apabila perlakuan seks aku ditonton oleh orang lain. Aku juga tidak segan silu memberikan farajku dijilat oleh Zah dan aku menghisap kelentitnya ketika Jinu menyetubuhinya dari belakang dalam keadaan Zah yang menonggeng diatas tubuhku. Haidku lewat dari tarikh sepatutnya, malah aku mendapati ada sedikit darah berwarna coklat yang keluar dari farajku. Aku tersenyum sendiri. Impianku bersama Jinu menjadi kenyataan. Bagi menyembunyikan kisah sebenar yang berlaku, aku menghubungi suamiku. “Pa, mama rasa mama mengandung lagi”, kataku dalam nada seakan sedih. “Are you sure honey ?”, tanya suamiku inginkan kepastian. “Period mama lambat, tadi ada keluar darah warna coklat. I’m sure I’m pregnant again”, aku tersenyum sendiri kerana suamiku tidak mengesyaki apa-apa. “Wow, that’s great. But I’m soo sorry honey, bulan ni papa tak dapat nak balik Sabah, next month pun rasanya tak dapat sebab papa kena pergi seminar tiga minggu kat Terengganu”. “Mmm..takpe la. Nanti kan mak ada kat sini. Cuma takpe ke mama tinggal lama kat Sabah ni ?”, kataku seakan merajuk. “It’s okay ma. Bila papa ada cuti nanti papa bawak la anak-anak balik ke Sabah jumpa mama”, balas suamiku sebelum kami mengakhiri perbualan. Jinu begitu gembira apabila aku memberitahu tentang kehamilanku. Malah aku sendiri juga merasa amat gembira mengetahui aku kini menghamilkan anak dari Jinu kekasih gelapku itu. Petang itu Jinu singgah ke rumahku. Ada ketikanya aku berasa seperti aku ini isterinya sendiri. Aku juga melayani Jinu seperti dia suamiku. Petang itu Jinu membelaiku seperti seorang puteri. Tidak lupa juga kehendak batinku dipuaskan sebelum dia pulang semula ke rumahnya. Bulan demi bulan, kandunganku mula membesar sihat. Suamiku yang tidak mengetahui kisah sebenar masih menganggap bayi yang berada dalam rahimku itu adalah dari benihnya. Itu hanya rahsia antara aku, Jinu dan isterinya. Satu hari, Jinu mengajak aku untuk menyertainya pergi bercuti bersama isterinya. Ketika itu kandunganku baru berusia tiga bulan. Aku membohongi ibuku lagi mengatakan aku akan menyertai satu seminar selama beberapa hari. Walaupun pada mulanya ibuku cuba menghalang kerana risaukan aku yang sedang mengandung, setelah aku meyakinkannya bahawa aku pergi bersama Jinu dan isterinya barulah ibuku memberikan kebenaran dan menawarkan diri untuk menjaga anak kecilku. Suamiku juga tidak lupa aku maklumkan malah aku menokok tambah bahawa kemungkinan sepanjang seminar tersebut berlansung mungkin dia tidak akan dapat menghubungiku kerana jadual yang padat. Sempat dia berpesan kepadaku untuk menjaga diri dan kandungan dalam perut ku walau sibuk bagaimana pun. Hari yang dijanjikan pun tiba. Jinu datang menjemput aku di rumah bersama isterinya. Aku kini umpama bermadu dengan Zah. Berkongsi suaminya, atau lebih tepat lagi berkongsi zakar suaminya bersama. Destinasi kami tidaklah begitu jauh. Jinu dan isterinya terlebih dahulu sudah menempah bilik untuk kami diami selama tiga hari dua malam. Setelah selesai urusan mendaftar masuk, aku dan Zah mengambil kesempatan untuk bersiar-siar menghirup udara segar disekitar kawasan peranginan tersebut. Sejak aku mengandung, Zah juga amat mengambil berat tentang aku. Malah dia tidak sedikit pun menghalang andainya Jinu mahupun aku hendak bertemu antara satu sama lain. Adakalanya dia sendiri yang mengaturkan pertemuan kami berdua. Beberapa kali juga aku dijemput datang ke rumah mereka. Kebiasaannya Zah akan singgah menjemput aku untuk dibawa ke rumahnya. Aku juga sudah semakin galak untuk melakukan hubungan seks sambil diperhatikan oleh orang lain. Tiada niat untuk aku menyakitkan hati sesiapa namun tiap kali Zah menjadi penonton aksi persetubuhan suaminya dan aku, aku terasa bangga sekali dapat menunjukkan liang farajku yang menjadi kegilaan suaminya itu. Ketika aku dan Zah kembali ke bilik, aku terkejut kerana ada seorang lelaki lain sedang berbual dengan Jinu membelakangiku. Lebih membuatkan aku terkejut apabila orang itu memalingkan tubuhnya ke arah aku dah Zah yang baru melangkah kaki masuk ke bilik. “Hai Yan, very long time no see”, ucap Kadi padaku. “Err..Hi”. Jawabku ringkas. Aku sebenarnya keliru dengan situasi yang berlaku sekarang ini. Berbagai persoalan bermain dalam fikiran aku ketika itu. Adakah Jinu dan isterinya yang merancang semua ini atau ianya sekadar kebetulan. Zah memimpin tanganku membawa aku ke luar balkoni. Aku memandang Zah meminta penjelasan darinya. “I know you must be shock”, kata Zah sambil tersenyum. “Don’t worry, he’s with me”, sambungnya lagi. Barulah aku faham, rupanya Zah yang mengajak Kadi untuk menyertai percutian kami ini. Cuma yang menjadi persoalan dalam minda ku, adakah Jinu sendiri mengetahui tentang perkara itu aku cuma aku yang ketinggalan berita. “I’m sorry, tergamam tadi macam tak percaya sebab dah lama tak jumpa”, kataku pada Kadi sambil menghulurkan tanganku bersalaman dengannya. “Terasa macam reunion pulak kan”, balas Kadi sambil kami semua ketawa bersama. “I minta maaf sebab I lambat sampai. Tadi pun I rush dari tempat kerja so I think I need some refreshment first if it’s okay for you guys”, kata Kadi lagi meminta izin kepada kami. Bilik yang kami tempah itu mempunyai dua katil bersaiz besar. Lengkap dengan kolam jakuzi di kamar mandi malah terdapat kolam renang peribadi bersaiz mini dibahagian luar. Sempat aku terpandang Kadi mengenyitkan matanya kepada Zah ketika hendak melangkah ke kamar mandi. “Abang, Zah nak minta izin untuk segarkan badan boleh ?”, pinta Zah kepada Jinu sambil merangkul lehernya manja. “Okay sayang, I nak ambil angin dulu kat sini”, kata Jinu sambil mengucup lengan isterinya. Zah kemudiannya segera ku lihat melucutkan pakaiannya dan berkemban tuala sebelum memasuki kamar mandi. Aku segera bangun dari kerusi melangkah ke arah Jinu. Jinu menarik tanganku mendudukkan aku di atas ribanya. Sambil merangkul pinggangku, sebelah tangannya lagi mengusap-usap perutku yang sedikit membesar. “I love you honey”, kata Jinu padaku. “I love you too”, balasku. Aku memegang tangannya yang mengusap perutku. “This is the proof for how much I love you”, sambungku lagi membawa tangannya mengusap perutku bersama. Jinu mengucup bibirku lembut. Aku membalasnya dengan penuh kecintaan. Nafasku menjadi tidak menentu. Kami bagaikan bertukar-tukar serangan. Ada masanya aku menghisap lidahnya dan ada kalanya pula lidahku menjadi hisapan Jinu. Hari sudah menjelang malam. Jinu mengajakku untuk berendam dikolam renang. Aku pantas melucutkan semua pakaianku begitu juga dengan Jinu. Tanpa seurat benang kami merendamkan tubuh dipinggiran kolam tersebut. Aku sangat sukakan suasana romantis sebegini. Diriku dibelai dan dimanjai. Terutamanya oleh insan yang menyintai aku. Aku menyandar di tubuh Jinu membelakangi tubuhnya. Pinggulku dirangkul kemas bagaikan tidak mahu membiarkan tubuhku merenggang dari tubuhnya. Aku mengajak Jinu masuk ke dalam kerana aku tidak mahu berendam terlalu lama. Setelah mengelap tubuhku dipinggiran kolam, Jinu mendukung tubuhku masuk ke dalam lalu merebahkan aku di atas katil. Jinu juga kemudian merebahkan tubuhnya disebelahku. Segera aku berpaling ke arah Jinu dan ku gomol bibirnya. Jinu hanya membiarkan aku melakukan apa sahaja ke atas tubuhnya. Aku tidak menunggu lama, zakarnya yang separa tegang terus ku kulum dan ku hisap penuh berahi. Aku menonggeng di antara kaki Jinu. Dengan zakarnya berada dalam mulutku, sebelah tanganku pula mengurut-urut batang zakar Jinu manakala dengan sebelah lagi tanganku ku usap-usap kelentitku sendiri. Sedang aku menikmati dan melayani berahi begitu, aku dapat merasakan alur farajku dijilat. Namun aku cuma membiarkannya sahaja. Aku sudah biasa begitu ketika bersama Jinu dan Zah. Dalam aku menikmati zakar Jinu di dalam mulutku dan jilatan Zah di farajku, aku dapat merasakan Zah mula memasukkan jarinya ke dalam liang farajku yang terkemut-kemut keghairahan. Tiba-tiba aku dapat merasakan sesuatu yang hangat dan lebar membelah alur farajku menyusup liang senggamaku perlahan. Aku memejamkan mata kenikmatan. ‘Benda’ hangat dan lebar itu dibiarkan menghuni liang farajku seketika sebelum perlahan-lahan disorong tarik membuatkan aku terus berkhayal. Zah mengucup pipiku membuatkan aku bagaikan tersedar dari khayalan. Andainya Zah berada dihadapanku sambil farajnya sedang dijilat oleh suaminya yang zakarnya berada dalam genggamanku, apakah … Aku memalingkna muka ku melihat ke belakang. Kadi segera memegang pinggulku ketika aku ingin melonjakkan tubuhku ke hadapan bagi mengeluarkan zakarnya yang tertancap kemas dalam liang farajku. Aku bagaikan tersepit tidak mampu ke mana-mana. Dihadapanku Zah memegang bahuku seakan tidak membenarkan aku melarikan diri. Dibawahku pula buah dadaku sedang keenakan diramas oleh Jinu manakala dibelakangku pula Kadi menikmati farajku. Dalam situasi bagaikan rela terpaksa itu, tubuhku bereaksi sendiri. Zakar Kadi yang didayung dalam farajku memberikan sensasi yang berlainan. Disebabkan saiz zakarnya yang tebal membuatkan dinding liang farajku bagaikan mengembang padat mengikuti pergerakan dayungan Kadi. Aku kini membiarkan Kadi terus memacu zakarnya dalam liang farajku. Aku dan Zah silih berganti menghisap dan mengulum zakar milik Jinu. Sedang aku menghampiri detik orgasm setelah keghairahanku terganggu sebentar tadi, tiba-tiba Kadi mengeluarkan zakarnya membuatkan aku bagaikan terkapai-kapai sendirian. Rupa-rupanya giliran Zah pula menerima tusukan zakarnya. Begitu mudah ku lihat zakar Kadi menerobos liang farajnya melalui belakang kerana ketika itu Zah menonggeng menantikan serangan dari Kadi. Jinu yang seakan memahami keadaan nafsuku yang bagaikan tersentap segera merebahkan aku telentang dan tanpa menunggu lama, Jinu membenamkan zakarnya ke dalam liang farajku dan menghayunnya laju. Suara dengusan Jinu dan Kadi bagaikan melodi indah apabila diselangi dengan erangan dan keluhan kenikmatan dari aku dan Zah. Tubuhku mengejang ketika melepaskan ledakan orgasm yang panjang disaat Jinu memancutkan air maninya dalam rongga farajku. Zah juga menjerit kenikmatan ketika Kadi memancutkan air maninya di dalam faraj isteri Jinu. Kami berempat terdampar keletihan di atas katil yang sama. Jinu memelukku erat. Aku berasa sedikit malu untuk melihat wajah Kadi yang menyetubuhiku tadi. Aku tidak menyangka aku akan berada dalam situasi sebegini. Disetubuhi oleh Kadi bukanlah termasuk dalam perancanganku. Namun tiada apa yang boleh ku nafikan. “I’m sorry Yan, tak tahan I tengok pussy you.” Kata Kadi kepadaku. Aku hanya mampu tersenyum. Zakarnya yang tebal itu mengingatkan aku kepada zakar suamiku sendiri cuma bezanya zakar suamiku lebih panjang dari zakarnya. Zah menghampiri suaminya. Zakar Jinu yang berlendir dan separa tegang itu dijilat rakus. Jinu kembali mengerang. Aku hanya memerhatikan permandangan indah bagaimana zakar milik Jinu dihisap oleh isterinya. Jinu merebahkan tubuhku sambil membiarkan isterinya meneruskan aktiviti mengulum zakarnya. Buah dadaku menjadi sasaran. Dengan perlahan buah dadaku dijilat hingga ke putingnya. Aku memejamkan mataku keenakan. Putingku dihisap Jinu sambil tangannya mula mengusap-usap alur farajku yang basah dengan air mazi ku dan air maninya. Aku membuka mata apabila aku merasakan putingku sebelah lagi juga dihisap dan dimainkan dengan lidah. Kadi juga kelihatan tidak melepaskan peluang menggomol tubuhku. Buah dadaku menjadi mengeras dan tegang. Jari Jinu mula menyusup masuk ke liang farajku membuatkan aku menggeliat kenikmatan. Hisapan dikedua puting buah dadaku diteruskan oleh Jinu dan Kadi. Terasa seperti hendak tercabut puting buah dadaku dibuatnya namun aku membiarkannya sahaja kerana keenakan yang aku alami. Aku menoleh ke arah Zah yang kini sedang memasukkan zakar suaminya ke dalam liang farajnya. Sedang aku menikmati permandangan indah itu, aku dapat merasakan sesuatu yang agak besar berusaha memasuki farajku menggantikan jari Jinu. Kadi kini berada dicelah kangkang ku sambil memegang zakarnya mengacu ke alur farajku. Aku meluaskan bukaan farajku bagi memudahkan zakarnya memasuki liang farajku yang agak sempit. Kerana aku terlebih dahulu diransang sebentar tadi, aku mencapai orgasm ku tatkala zakar Kadi dibenam habis ke dalam rongga farajku. Kadi mula mendayung zakarnya perlahan. Terasa bagaikan isi farajku mengikut rentak dayungannya. Aku merangkul pinggul Kadi dengan kedua kakiku bagi menaikkan sedikit pinggulku. Bagaikan pertarungan antara dua pasangan, aku dan Zah sama-sama mengejar orgasm masing-masing dengan cara tersendiri. Kadi menghentikan dayungan zakarnya bagi membolehkan dia merebahkan tubuhnya dan membiarkan aku yang mengawal henjutan. Zah meraung panjang ketika mencapai orgasmnya lalu terbaring lesu disisi suaminya. Aku masih menghenjut zakar Kadi di dalam liang farajku. Kadi menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Buah dadaku terhimpit didadanya. Terasa janggal ketika aku pertama kali mengucup dan bermain lidah dengan Kadi. Tanpa ku duga, aku merasakan lubang juburku dijilat. Rupanya Jinu kini berada dibelakangku. Aku memejamkan mata menahan nikmat. Dan tanpa ku duga juga, terasa zakar Jinu cuba dimasukkan ke lubang juburku. Berkerut dahiku menahan kesakitan apabila zakar Jinu berjaya menembusi bukaan juburku. Separuh zakarnya dibenamkan perlahan dan dibiarkan bagi membolehkan aku menerima kemasukan zakarnya dalam lubang juburku. Kini kedua lubang bawahku terisi. Farajku diisi dengan zakar milik Kadi manakala juburku diisi oleh zakar Jinu. Orgasm ku tiba bertalu-talu dengan asakan kedua zakar mereka. Tubuhku terasa seperti dicarik-carik. Kadi dan Jinu serentak memancutkan air mani mereka di dalam tubuhku. Aku menggigil menahan kenikmatan yang melanda pada tubuhku. Tubuhku longlai lesu tidak berdaya lagi untuk menerima sebarang asakan. Air mani mereka meleleh keluar membasahi tilam. “I never had such a great sensation like this before.” Bisikku pada Jinu sambil tersenyum. Hanya sekali itu tubuhku dikerjakan oleh mereka berdua. Selain itu hanya mereka bergilir menyetubuhi aku. Cuma Zah yang sering menjadi mangsa disetubuhi Jinu dan Kadi secara serentak. Kami menghabiskan kebanyakan masa dengan melakukan aktiviti seks. Farajku bagaikan tidak mampu lagi untuk menampung air mani Jinu dan Kadi. Mujur juga aku sudah hamil ketika itu. Andainya tidak entah anak siapa yang aku kandungkan, aku juga tidak dapat untuk menekanya. Semenjak dari hari itu, aku bagaikan ketagih untuk melakukan hubungan seks. Semakin besar kandungan dalam perut ku semakin besar juga nafsuku. Mungkin kerana sepanjang tiga hari dua mlam itu aku tidak henti-henti menerima tusukan demi tusukan zakar dan pancutan air mani dari Jinu dan Kadi. Mujur juga Jinu sentiasa sanggup untuk memenuhi kehendak batinku. Isterinya juga lansung tidak peduli walaupun ada kalanya Jinu membawa aku pulang ke rumah mereka semata-mata untuk melakukan hubungan seks malah sering juga Kadi menyertai menyetubuhi aku dengan kemahuanku sendiri. Kecuali apabila suamiku datang ke Sabah untuk melawat, terpaksalah aku melupakan Jinu untuk seketika. Suamiku juga sedikit hairan kerana aku sering memintanya menyetubuhi aku seberapa kerap yang mungkin. Aku terpaksa juga menipunya dengan memberitahu mungkin kerana kehamilan aku ini membuatkan aku merindui hubungan seks. Suamiku pernah juga menyatakan kerisauannya tentang perubahan diri aku yang mendambakan seks sepanjang masa kiranya dia pulang ke Semenanjung namun aku meyakinkan dirinya bahawa aku akan mengawal kemahuan seks aku sewaktu ketiadaannya disini. Aku sempat juga membawa suamiku bertemu dengan Jinu dan isterinya ketika kami sama-sama datang melawat Jinu dirumahnya. Pada mulanya suamiku enggan namun aku meyakinkan suamiku bahawa tiada apa yang perlu dia cemburukan memandangkan Jinu juga sudah mempunyai isteri dan anak. Ketika berada dirumah Jinu, selepas selesai menikmati makan tengahari kami melayan anak-anak bermain di ruang tamu sambil berborak. Suamiku juga kelihatan rancak berbual dengan isteri Jinu memandangkan mereka berkerja dalam bidang yang hampir sama. Isteri Jinu menyediakan sedikit minuman dan kuih untuk kami semua nikmati. Anak-anak juga sudah mula bermain diluar halaman. Kami kemudiannya beralih tempat ke gazebo yang berada disisi rumah. Suamiku semakin rancak berbual bersama isteri Jinu. Aku meminta diri untuk ke tandas. Isteri Jinu memintaku untuk naik ke tingkat atas kerana tandas di bawah tidak boleh digunakan. Aku tahu tandas yang berada ditingkat atas terletak di dalam bilik utama mereka. Baru sahaja aku hendak melangkahkan kaki masuk ke tandas, Jinu yang muncul secara tiba-tiba memelukku dari belakang hingga membuatkan aku hampir menjerit terkejut. “Jinu, what are you doing.” Mataku meliar memerhati sekeliling. “Don’t worry honey, it’s just us upstair. Suami you masih berborak dengan Zah.” Rupa-rupanya ketika aku masuk ke rumah untuk ke tandas, Jinu berpura-pura menjawab panggilan telefon bimbitnya dan meminta izin untuk masuk ke rumah kerana ada panggilan penting katanya. Suamiku yang tidak mengesyaki apa-apa meneruskan perbualannya dengan isteri Jinu. “But what are you going to do now ?” tanyaku pada Jinu. Risau juga aku andainya suamiku mengesyaki sesuatu. “I nak you. Zakar I ni tak boleh tahan bila nampak you.” Jawab Jinu sambil mengeluarkan zakarnya yang sudah tegang. “Emm…I want it too, but please do it fast. I tak nak suami I tahu pasal kita.” Kataku sambil melurutkan seluar dalam yang ku pakai. Aku berjalan menuju ke katil lalu menonggengkan punggungku di birai katil. Jinu segera memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mujur juga aku tidak perlu menunggu lama untuk liang farajku cukup basah untuk disetubuhi dan sememangnya aku jenis yang cepat basah. Aku menahan suaraku dari terkeluar. Hampir sepuluh minit juga Jinu menyetubuhi aku hingga akhirnya kami sama-sama mencapai puncak orgasm bersama. Aku berasa sedikit terkilan kerana Jinu segera mengeluarkan zakarnya dari liang farajku sejurus selepas memancutkan air maninya kerana aku lebih suka menikmati denyutan zakar di dalam liang farajku seperti selalu. Jinu segera turun semula ke bawah dan berpura-pura membawa lagi makanan untuk dinikmati petang itu manakala aku membersihkan farajku yang dinikmati Jinu sebentar tadi sebelum turun ke bawah menyertai suamiku berbual bersama. “Lamanya mama, ingatkan dah tidur dalam tandas tadi.” Aku tersentak dengan kata-kata dari suamiku. “Biasa la tu, bila dah hujung-hujung mengandung ni kadang-kadang sembelit.” Pantas isteri Jinu memberitahu suamiku sambil tersenyum padaku. Aku membalas senyumannya. “Ya la sayang, penat mama sekejap berdiri sekejap duduk. Rasa nak menonggeng pun ada.” Kataku pula sambil menjeling pada Jinu yang duduk disisi Zah. “Bahaya kalau menonggeng. Macam mana nak terkeluar kalau menonggeng, lagi termasuk ada la.” Kata Jinu pula hingga membuatkan kami semua tertawa. Suamiku yang tidak mengerti maksud sebenar perbualan kami itu tadi juga ketawa bersama. Aku perhatikan Zah hanya mengenyitkan matanya pada aku. Aku tahu sudah pasti dia mengetahui apa yang telah berlaku ketika aku ke tandas sebentar tadi. Masa terus berlalu, kini hanya tinggal satu minggu lagi dari tarikh jangkaan untuk aku melahirkan bayi di dalam kandunganku ini. Ibuku sendiri lansung tidak mengesyaki apa-apa apabila Jinu hampir setiap hari datang ke rumahku. Malah ibuku juga tidak melarang kerana katanya andai aku hampir melahirkan bayi, mungkin Jinu boleh membantu membawa aku ke hospital dengan segera. Apa yang ibuku tidak tahu, aku dan Jinu sering melakukan hubungan seks setiap kali berkesempatan samada ketika ibuku sedang sibuk melayan cucu-cucunya diruang tamu, ketika ibuku sedang berada didalam bilik untuk bersolat ataupun ketika ibuku membawa anak-anak kami bermain dihalaman rumah. Aku dan Jinu sedang enak melayari bahtera didapur ketika aku merasakan bayi didalam kandunganku seakan sudah bersedia untuk dilahirkan. Dalam masa yang sama juga Jinu sempat memancutkan air maninya di dalam rongga farajku. Tanpa berlengah, Jinu menarik keluar zakarnya dan memapah aku ke ruang tamu. Jinu segera membawaku ke Hospital ditemani ibu dan anak-anak kami. Ketika berada didewan bersalin, aku berasa malu kerana doktor yang memeriksa bukaan rahimku mendapati air mani Jinu masih berada dalam liang farajku dan aku sendiri tidak berseluar dalam ketika sampai ke hospital. “You and your husband is still sex active while your baby is going out ya.” Merah mukaku menahan malu mendengarkan kata-kata doktor tersebut. Akhirnya aku selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang comel tanpa perlu menunggu lama. Hanya setengah jam selepas aku dimasukkan ke dewan bersalin. Ibuku juga sempat menghubungi suamiku bagi memberitahu keadaanku dan suamiku mengatakan bahawa dia akan segera pulang pada hari itu juga. Setelah menerima sedikit rawatan, aku dan bayi yang baru aku lahirkan disahkan sihat namun aku hanya boleh dibenarkan untuk pulang ke rumah pada keesokan harinya setelah pantauan dari pihak doktor selesai. “Thank you honey, he’s really cute.” Kata Jinu sambil mengendong bayinya yang ku lahirkan. Aku hanya tersenyum memandangnya. “Zah is on the way. She’s really happy to see your new born..i mean our’s new born.” “I love you Jinu, even I can’t be with you but only with this I can tell you how I love you soo much.” Kataku pada Jinu sambil mengusap rambut bayi kami berdua. “I love you too my dear. Don’t worry, kita sama-sama akan besarkan anak kita ni.” Balas Jinu sambil mengucup dahiku. “You jangan risau, semua perbelanjaan untuk anak kita ni I akan tanggung secretly.” Aku hanya tersenyum mendengarkan kata-kata Jinu. Zah yang sampai tidak lama kemudian juga begitu teruja melihat bayi yang baru ku lahirkan. Aku tahu, itu juga adalah keinginannya cuma dia tidak tahu bahawa sebenarnya aku dan Jinu terlebih dahulu telah merancang sebelum dia memberitahu impiannya kepada aku. Ketika aku memberitahunya Jinu telah berjaya membuat aku hamil, dia begitu gembira mendengar khabar dari aku dan kerana itu sebagai hadiahnya, aku bebas untuk melakukan apa sahaja bersama Jinu suaminya. Nampaknya selepas ini terpaksalah aku menahan kehendak batinku sepanjang waktu berpantang. Suamiku juga tidak mengesyaki apa-apa lansung malah mencadangkan supaya aku terus sahaja tinggal bersama ibuku di Sabah. Cuma yang membuatkan aku tidak sabar-sabar menunggu habis tempoh berpantang apabila Jinu bertanyakan soalan kepadaku ketika aku dibenarkan keluar dari wad dan pulang ke rumah bersama bayi kami. “Can I have another baby with you next time ?” Aku hanya tersenyum. Dan pastinya kecuranganku akan berterusan hingga bila akan berakhir, aku sendiri pun tidak pasti.

    Aku memang suka melancap. Sejak dari sekolah sampailah sekarang. Zina tangan sudah menjadi kebiasaan dalam hidup aku. Masa sekolah dulu, aku selalu melancap sambil bayangkan cikgu-cikgu yang seksi dan cantik, macam cikgu Siti yang bertetek besar, cikgu Ng yang tonggek, cikgu Diah yang suka pakai baju ketat-ketat dan cikgu Azni yang bontotnya besar. Time mula-mula kerja lak, aku dah mula di lancap oleh awek aku. Rohana namanya. Aku suka panggil dia Ana. Orangnya rendah je, gebu, bertudung dan berkaca mata. Aku kerja kilang time tu, kilang elektronik je kat Senai. Sekarang kilang tu dah tutup. Satu aku paling suka dia ni ialah bontot dia yang tonggek. Lembut lak tu. Kalau kena tepuk bergegar. Paling best kalau ramas, sedap je. Mula-mula aku dilancapkan oleh Ana ialah lepas aku keluar dating dengan dia. Hari tu Ana pakai tudung cam biasa, pakai baju kemeja petak-petak yang singkat sikit dan berkain skirt satin berwarna putih. Memang licin kain dia, sampai aku boleh nampak line seluar dalam dia. Mula-mula tu kita orang bantai cemolot je dalam kereta, tapi oleh sebab tangan Ana ni dah gatal nak pegang kontol aku, aku pun bagi lah. Memula tu dia setakat usap-usap je, pastu aku pun ajarlah dia lancapkan kontol aku. Sedap giler first time kena lancap tangan perempuan yang lembut tu. Ana pun lancapkan lah kontol aku sampai aku terpancut-pancut kat peha dia. Apa lagi, basah lah kain skirt satin dia tu, dah lah warna putih. Tapi dia buat selamba je. Pas tu aktiviti kita orang berterusan. Bila jumpa je mesti kontol aku Ana lancapkan. Selalu gak aku tembak kat celah bontot dia. Biasanya kalau dia pakai kain skirt satin yang putih tu lah. Aku selit kontol aku celah bontot dia, pastu aku pun gesel-gesel lah. Sedap gila bila kontol aku bergesel dengan kain dia yang licin tu. Aku lost contact dengan dia lepas kilang tu tutup. Pastu aku bekerja di sebuah kompeni kewangan di pusat Bandar JB. Kompeni ni kompeni singapura. Aku time tu merasa di lancap oleh akak cleaner. Dia ni orang indon. Laki dia bouncer disko. Aku mula dilancapkannya lepas aku tak sengaja terlanggar dia. Time tu aku nak masuk pantry dan kebetulan lak dia nak keluar pantry. Kami pun berlaga lah kat pintu masuk pantry tu. Terpeluklah aku tubuhnya. Aku memang yang sebenarnya geram kat bontot dia yang bulat tu ambil kesempatan la ramas bontot dia kuat-kuat. Dia yang tahu perbuatan nakal aku tu pun cubit aku manja. Aku bagi tahu la yang aku geram kat bontot dia dan kalau boleh aku nak lancap sambil tengok bontot dia. Dia senyum je. Aku pun beranikan diri ikut dia dan nasib aku baik sebab dia masuk ke stor, tempat dia melepak kalau kerja dah siap. Kami berdua je time tu. Tanpa buang masa, aku keluarkan kontol aku dan lancap depan dia. Dia senyum je tengok gelagat aku. Rasa segan tu ada gak, tapi dah stim punya pasal, aku selamba je. Pastu aku selamba je hulur kontol aku kat dia, dia pun pegang kontol aku dan terus lancapkan aku. Sedap gila akak tu lancapkan. Memang dia ni berpengalaman dalam seks. Maklumlah, umur dah separuh abad, tapi body dia masih sedap siot. Sambil dia lancap aku tu, aku ramas-ramas bontot dia. Akak cleaner tu memang selalu pakai skirt hitam yang labuh. Kain dia yang sendat tu menambah kegeraman aku kat bontot dia. Pertama kali aku dilancap olehnya, aku pancutkan air mani aku kat perut dia. Kali ke dua kat tudung dia. Masa tu aku datang time dia tengah duduk bersila makan dalam stor. Dia suruh aku teruskan melancap sambil tengok dia. Dia tak dapat nak lancapkan aku sebab tengah makan. Jadi, aku pun lancaplah sambil tengok seluruh tubuh dia yang tengah duduk bersimpuh atas lantai. Memancut-mancut air mani aku atas tudung dia. Memang sengaja aku target kat situ. Kali yang ke tiga aku lancap pada hari yang sama, time tu aku balik awal. Sengaja aku balik awal sebab tadinya tak puas lancap sorang-sorang. Aku masuk la dalam stor tempat port akak indon yang kerja cleaner tu. Aku nampak dia tengah kemas-kemas nak balik. Aku pun terus peluk dia dari belakang. Dia yang tahu aku peluk dia terus raba mencari kontol aku yang aku tekan kat bontot dia. Dia keluarkan kontol aku dan terus je dia lancapkan kontol aku kat situ gak. Pastu aku dengan beraninya selak kain skirt dia tu ke bawah, dia biar je, aku mintak dia kangkang sikit dan dia pun ikut je. Aku pun terus gesel-geselkan kontol aku kat kelengkang dia. Bergesel la kontol aku dengan kelengkang dia yang dah basah tu. Pastu dah stim gile punya pasal, aku selak seluar dalam dia. Aku selit kontol aku kat cipap dia, tapi akak cleaner indon tu tekan body dia buatkan kontol aku terus terjerumus ke dalam lubang cipap dia. Apa lagi, aku pun ter’doggie’ la dia hari tu. Memancut air mani aku dalam cipap akak indon tu. Lepas dari hari tu, aku dah jadi suami kedua baginya. Aku siap belikan dia toto supaya kita orang boleh main dengan lebih selesa kat dalam stor tu. Kalau korang tak tahu toto tu apa, toto tu adalah tilam yang nipis yang boleh lipat-lipat macam selimut. Siap ada beg untuk simpan toto. Boleh bawak ke hulu ke hilir. Selama 3 tahun aku kerja kat sana, boleh kata selalu aku main dengan akak indon tu. Time rehat, aku akan lepak kat stor. Kami makan sama-sama, dan main sama-sama. Selama 3 tahun tu jugalah 3 orang bayi yang terhasil dari perhubungan kami. Muka anak-anak dia memang sebijik macam muka aku, putih. Tak macam laki dia yang agak gelap. Akak ni punya la kemaruk dengan aku, dia sampai tak nak balik. Dia terus lupa kat anak-anak dia dan laki dia. Aku yang tak tahu nak port mana, stay la hotel dengan dia. Adalah dalam 2 hari aku ambik cuti, stay kat hotel dengan akak indon cleaner tu. Dia pun ambik cuti gak. Selama 2 hari tu lah kita orang buat projek sampai rasa penat gila. Lenguh-lenguh gila badan aku memerah nafsu selama 2 hari tu. Tak cukup lubang cipap, lubang bontot aku bedal. Akak ni pulak main rela je, aku pun sedap je lah jadi laki part time dia. Kenangan paling best time aku hantar dia balik. Aku sengaja parking kereta aku jauh sikit dari rumah dia. Dalam kereta aku mintak dia hisap kontol aku. Akak ni pun ikut je kemahuan aku. Aku pun memancut kat mulut dia dan sebilangan kecil tu terpancut kat pipi dan dagu dia. Pastu dia pun keluar la dari kereta aku lepas kami dah puas. Yang aku perasan, masa dia keluar tu, dia lupa nak nersihkan kesan air mani aku yang nampak pekat berwarna putih kat dagu dia. Kalau sikit tak pe, ini jelas nampaknya. Dia lupa nak bersihkan. Aku yang memang gilakan dia dan sanggup jadi laki dia walau pun dia tua gila dari aku biarkan je lah. Entah-entah laki dia perasan ke, dan ceraikan dia. Aku pun boleh la ambik peluang. Esoknya kita orang jumpa kat tempat kerja, dia bagi tahu laki dia mengamuk gila malam tu. Dah lah dah 2 hari tak balik, tak call, tak bagi tahu pergi mana, pastu bila balik ada air mani kat dagu. Laki dia tak ceraikan dia, tapi suruh dia balik indon pada minggu tu jugak. Aisey, melepas la aku jawabnya. Jadi sementara dia menghabiskan sehari dua lagi di Malaysia tu, aku pun bedal la dia cukup-cukup. Tiap hari dia balik lewat je, sebab berdating dengan aku dalam bilik stor sampai malam. Memang hari-hari aku perah habis air mani aku sampai dah tak ada yang nak keluar lagi, semata-mata lepas tu aku tahu aku takkan jumpa dia lagi. Dan akhirnya aku dah tak jumpa dia lagi sampai sekarang. Pastu, aku berpengalaman di lancap oleh seorang nyonya cina yang dah agak tua. Tapi tua bukan sebarang tua tau. Body masih cutting lagi tuuu. Aku jumpa dia masa aku nak pilih baju kat pasaraya. Nyonya cina ni pulak aku tengok asyik tengok aku je. Dia pun pilih baju gak, tapi kat area pakaian perempuan la. Dari jauh aku tengok dia, pakai skirt pendek, ketat lak tu. Tapi bontot dia.. Mak aiii… tonggek gila! Muka memang out. Tak lawa sangat, tetek lak layut je. Tapi perut dia membuncit seksi sampai ke tundun. Bontot lak tonggek gila. Peha pulak putih melepak dan gebu. Pastu dia datang ke bahagian lelaki, dia pilih baju lelaki. Aku pun tegurlah dia. Dia kata nak belikan baju untuk suami dia. Sambil kita orang pilih-pilih baju kat rak yang sama tu, dia selamba pegang kontol aku. Pastu aku tengok kanan-kiri, orang tak ramai. Terus je aku keluarkan kontol aku. Nyonya cina tadi tu pun sambung( serilucah.sextgem.com ) pegang kontol aku yang dah keras gila tuh. Di lancapkannya kontol aku dan sambil tu aku ramas-ramas bontot dia. Lastly, memancut air mani aku keluar. Aku aim kat peha dia. Meleleh la air mani aku kat peha dia mengalir turun sampai ke buku lali. Nyonya tu pulak senyum je sambil aku tengok berkali-kali dia telan air liur tengok kontol aku yang memancut air mani yang banyak gila tu. Nyonya tu bagi aku no phone tapi sampai sekarang aku tak call. Nombornya pun dah hilang entah ke mana. Dan akhirnya, aku berkenalan dengan seorang awek yang masih sekolah. Time aku kenal dia tu, dia masih sekolah tingkatan 5. Orangnya tak lah cantik sangat, biasa-biasa je. Aku berkenalan dengan dia masa aku ke kedai runcit yang kat area taman perumahan aku. Aku time tu tertarik dengan body dia yang slim tapi bontot dia besar. Seluar track suit yang dia pakai ketat sampai nampak sendat dan nampak macam nak terkoyak bontotnya. Licin je bontot dia time pakai track suit tu, langsung aku tak nampak sebarang kesan bekas seluar dalam. Tak pakai la tu. First time aku ajak dia keluar, aku bagi tahu nak ajak dia jalan-jalan area town. Jadi dia pun keluar la dengan aku dengan memakai tudung, berbaju t kolar bulat dan berseluar track yang sendat tu. Budak perempuan ni memang selamba je. First time keluar dengan dia aku dah boleh pegang-pegang tangan dan peha dia. Malah aku mula French kiss dalam kereta kat parking area yang kosong. Dia rela dan biarkan je apa yang aku buat kat dia. Aku biarkan dia manja dalam dakapan aku. Pastu aku cium dia dari kepalanya yang bertudung, turun ke pipinya, ke bibirnya, pastu ke dadanya, perutnya, tundunnya, pehanya, betisnya dan tapak kakinya. Dia biarkan je. Matanya tertutup rapat, mulutnya pulak mendesah kecil. Aku pun keluarkan kontol aku dan suruh dia lancapkan. Dengan selambanya dia terus lancapkan kontol aku. Akhirnya memancut aku lepaskan air mani atas peha dia yang gebu tu. Pastu kita orang selalu jumpa dan dia seperti biasa akan lancapkan kontol aku. Aku tengok dia cukup suka bila aku pancutkan air mani. Mukanya nampak suka sangat, lebih-lebih lagi bila bodynya yang menjadi target, terutama peha dan bontotnya. Lepas keputusan SPM keluar, dia dapat result yang teruk. Pastu aku offer dia kerja kerani kat tempat kerja aku. Kat tempat kerja selalu gak kita orang berasmara dan aku juga bijak mengambil kesempatan mengambil dan menghantarnya pergi kerja, memandangkan kita orang kerja kat ofis yang sama. Sampailah kepada satu peristiwa yang aku tak dapat lupa sampai sekarang. Kami telah terlanjur time aku dating dengan dia masa weekend. Aku jemput dia kat rumah dan dia pun follow la aku ke tepi laut jenjalan. Dengan memakai seluar track suit yang sendat tu, dia lentik-lentikkan bontot dia masa aku peluk dia dari belakang kat tepi laut. Aku yang stim gila tu terus ajak dia balik, tapi aku melencong ke kawasan perumahan yang terbengkalai. Kat situ gelap. Aku pun mulakan projek. Kita orang berbogel dalam kereta dan pada malam tu lah daranya pecah juga akhirnya. Kontol aku yang selama ni di projekkan tangan dan celah bontotnya, akhirnya merasa juga mulut dan cipapnya malam tu. Biasalah, dah sedap, lepas dalam la. Dia kata air mani aku panas time aku lepaskan dalam perut dia tu. Pastu aku hantar dia balik dan sekali lagi aku buat kat laman rumah dia yang gelap tu. Tapi serba ringkas je lah. Dia paut kat buaian bulat dan aku kat belakang dia doggie dia lepas seluar track dia yang sendat tu aku tarik ke pehanya. Sekali lagi aku pancut dalam cipapnya. Lepas dari kejadian tu, aku selalu main dengan dia. Sampailah dia bagi tahu aku yang dia mengandung. Aku kena bertanggungjawab. Akhirnya kami sah sebagai laki bini sampailah sekarang. Sampailah sekarang, kalau dia penat hisap kontol aku time dia datang bulan, pasti dia akan lancapkan kontol aku. Dan aku juga dah berterus terang kat dia yang aku cukup stim kalau tengok dia pakai seluar track yang sendat tu. Jadi sampai dah lusuh seluar track tu dia pakai. Cutinya kalau kat mesin basuh je lah atau kalau aku jemu. Sekarang kami dah ada 2 orang anak. Aktiviti kami masih lagi macam dulu. Tak dapat main, lancap pun jadi, walau pun kat tempat awam, asalkan tak ada orang nampak.

    stimgiler

    Aku mula mengenali Puan Azah di majlis “house warming” rumah Sham, kawan sepejabatku. Puan Azah adalah ibu tiri kepada isteri Sham. Beliau mengahwini bapa mertua Sham setelah kematian ibu mertua Sham. Agak ketara perbezaan umur antara Puan Azah dan bapa mertua Sham yang mana Puan Azah adalah dalam lingkungan lewat 30-an manakala bapa mertua Sham dalam lingkungan 75 tahun. Puan Azah memiliki wajah yang ayu tanpa solekan, berkulit putih kuning dan bertutur lembut dengan senyuman yang amat manis walaupun hanya memakai gincu yang nipis. Bentuk muka nya bujur sireh dengan sepasang mata redup, hidung mancung halus dan pipi yang gebu timbul seperti pauh di layang. Aku hanya dapat menilai fizikal Puan Azah secara luaran saja memandangkan dia memakai busana wanita Muslim yang labuh dan polos. Bertudung labuh melepasi bahagian dada, dia juga mempunyai ketinggian yang agak berbeza dari wanita Melayu biasa. Selepas majlis itu, aku tidak pernah bertemu lagi dengan Puan Azah. Akhir Julai 2008, aku di tugaskan untuk menjalankan audit di salah sebuah cawangan syarikat di bandar Kuantan untuk 5 hari. Sesampai saja di Kuantan, aku terus ke cawangan tersebut untuk memulakan tugas sehingga jam 5 ptg. Kemudian aku terus check-in ke hotel untuk merehatkan badan dan mandi. Aku keluar dari hotel setelah mandi untuk mencari restoran makanan laut di sana. Ketika berjalan di bandar Kuantan , aku terserempak dengan Puan Azah yang sedang menolak bapa mertua Sham di atas wheel chair ke tempat letak kereta. “Hi Auntie!” sapa ku. Puan Azah agak terperanjat sambil memandangku . “ Saya kawan Sham, ingat lagi tak?” kataku bila Puan Azah agak terpinga-pinga. “ Ohhh, yang kita jumpa kat rumah Sham dulu kan?” barulah Puan Azah membalas sambil tersenyum. “Kenapa dengan Pakcik ?” sambil aku cuba membantu Puan Azah untuk menolak wheel chair. “ Pakcik kena stroke,dah lama lah jugak, sekarang ni kena selalu buat pemeriksaan lanjut” jelas Puan Azah lembut dengan nada agak sayu. “ Maaflah, keadaan Pakcik ini, dia dah tak kenal orang lagi dan tak berupaya untuk berjalan” sambung Puan Azah lagi..”Oh! maafkan saya, auntie “ jawabku dengan rasa simpati dengan keadaan mereka. “Eh! You buat apa kat Kuantan ni?” Puan Azah bertanya padaku “Saya ada tugas kat sini sampai Jumaat ni”. Oh, bagus lah camtu, boleh lah datang rumah Auntie. Setelah bertukar nombor telefon, Puan Azah masuk ke kereta. “ Jemputlah datang makan malam esok ya!” Puan Azah menjemput aku ke rumah mereka. Masih cantik dan ayu lagi Puan Azah ni. Walaupun dah lama tak berjumpa, aku rasa seakan tiada perubahan pada wajah beliau sejak kali pertama kenal dengan dia. Masih lagi menguntum senyuman yang manis menawan dalam menghadapi dugaan begitu. Esoknya, dalam pukul 4.00 petang, Puan Azah menelefon ku. “ Jangan lupa datang malam ni ya!” katanya untuk mengingatkan aku. “ Ya, saya datang” jawabku ringkas. Setelah memberi arah jalan ke rumah dia, Puan Azah memberitahu “ kalau boleh datang dalam jam 7.30 malam ya!”.”OK !” jawabku dengan agak kehairanan. Lebih kurang jam 7.00 aku keluar dari hotel dan terus mendapatkan teksi. Aku rasa lebih baik ambil teksi sebab aku pun kurang arif dengan kawasan rumah Puan Azah. Pemandu teksi itu membawa aku terus ke kawasan perumahan yang agak mewah, dengan banglo bercampur dan halaman yang luas. Setelah sampai, aku menekan loceng di pagar. Aku perhatikan kawasan perumahan tersebut agak sunyi ketika malam mula berlabuh. Puan Azah keluar membuka pagar sambil menjemput aku masuk. Dia berbaju kurong hijau tapi tidak memakai tudong, terpegun aku menatap wajah Puan Azah tanpa tudong dengan rambut yang panjang beralun dan sedikit melepasi paras bahu . Rumah Puan Azah merupakan sebuah banglo satu tingkat yang agak besar dengan halaman yang luas. Terletak di hujong jalan berdepankan padang dan banglo jiran yang paling hampir adalah lebih kurang 50 meter dari banglo Puan Azah. Selepas mengunci pagar, aku menuruti Puan Azah untuk masuk ke dalam banglonya..Lenggokkan Aku perhatikan dari belakang lenggokkan dengan langkahan Puan Azah teratur dan lembut . Terdetik juga hati nakal aku bila melihat potongan punggung Puan Azah yang sederhana tapi padat . “ Ha, kan tak ada orang sangat kat padang waktu ni!” Barulah aku tahu mengapa Puan Azah meminta aku datang waktu begini. “Mana pakcik?” tanyaku sebaik saja Puan Azah menutup pintu .“ Ada berehat kat dalam bilik lepas makan ubat” ringkas jawapan Puan Azah. “Duduklah dulu, nanti I siapkan hidangan kat dapur” katanya sambil berlalu ke dapur.Puan Azah membahasakan diri nya dan meminta aku agar memanggilnya Azah saja. Aku duduk sambil membelek majalah. “ Jemputlah makan” sahut Puan Azah padaku dari arah dapur.. aku bangun menuju ke meja makan dan Puan Azah mula menghidangkan makanan. “ Pakcik tak join ke?” tanyaku.”Tak, pakcik nanti I suapkan makan malam dia. Kami berbual-bual sambil makan malam di selang seli ketawa kecil Puan Azah bila mengenangkan kisah silam dia. Barulah aku tahu dia adalah bekas setiausaha bapa mertua Sham. Dia sekarang berumor 38 tahun, katanya dah hampir 10 tahun berkahwin dengan bapa mertua Sham tapi tidak mempunyai anak. Sekarang ni, dia hanya tinggal berdua di rumah itu sekiranya anak-anak tirinya tak balik ke Kuantan; termasuklah Sham. Setelah makan, aku menolong sedikit sebanyak mengemas sebelum Puan Azah menghidangkan kopi.”Duduk lah dulu, ya..I nak tengok pakcik kat dalam” ..Puan Azah bangun dan masuk ke bilik..Aku membuka tv untuk menghilangkan kesunyian malam- kawasan perumahan ni memang sunyi maklum lah, jarak antara samu sama lain agak jauh. Lebih kurang 15 minit kemudian, Puan Azah datang semula ke ruang tamu. Mataku masih lagi tertumpu ke tv bila dia menegur “wah, asyik nya!” Aku pandang wajah Puan Azah tersenyum manis.Kami sambung bualan tadi sehingga lah kami tetiba terdiam, agaknya dah takde idea nak berbual. Aku bangun untuk meminta diri memandangkan jam dah pun hampir 11.30 malam. Puan Azah pun bangun sambil berkata agak perlahan “ tidor disini lah malam ni”..Aku terdiam sekejap. Tanpa menanti riaksi aku , Puan Azah menyambung “ dah lewat ni, susah nak dapat teksi kat sini”. Aku terpaksa bersetuju dengan saranannya itu.”Baik lah” jawabku. Ku lihat wajah Puan Azah kembali ceria dan mengukir senyuman manis. Dia menunjukkan bilik tamu terletak di sisi ruang makan. Bilik luas itu lengkap dengan katil queen size dan tersusun rapi. Puan Azah masuk ke bilik nya dan keluar kembali bersama sehelai kain pelikat bersama T-shirt. “Nah, pakai lah kain ni, pakcik punya tapi dah lama dia tak pakai” katanya sambil menghulur kain dan t-shirt tersebut padaku. Aku masuk ke bilik tamu untuk menyalin pakaian ku meninggalkan Puan Azah di ruang makan tadi.Selesai menyalin pakaian aku keluar mendapatkan Puan Azah.. “ Selamat malam Azah” ucapku padanya..” Selamat malam!” balas Puan Azah sambil melangkah masuk ke biliknya. Aku melabuhkan badan ku ke katil sambil terbayang senyuman dan lenggokan Puan Azah tadi. Dalam suasana yang amat sunyi, bayangan senyuman Puan Azah dan lenggokan lembut sedikit sebanyak membangkitkan nafsu kelakian ku..Hmmmm..aku mengeluh untuk mengendurkan sikit batang ku yang mula bangun di sebalik kain pelikat tanpa berseluar dalam.Dalam mengelamun sendirian itu , tiba tiba aku terdengar bunyi kuakan pintu bilik di buka dan langkahan tapak kaki menuju ke dapur. Aku bingkas bangun membuka pintu untuk memastikan langkahan tapak kaki tadi. Jantung ku berdegup pantas taktala aku lihat Puan Azah sedang membuka peti sejuk untuk mengambil air minuman. Lampu dari peti sejuk menampakkan bayangan susuk potongan tubuh Puan Azah yang memakai baju tidur singkat paras paha yang nipis dan jarang hitam dengan potongan luas di bahagian depan. Mataku terpukau bila bahagian dada Puan Azah yang menggunung padat tanpa lapisan coli dengan puting yang jelas tersembul dan juga kehalusan kulit putih kuning paha Puan Azah yang terserlah di depan ku. Bentuk tubuh Puan Azah memang menggiurkan dengan dua buah dada montok menonjol dan pinggang ramping berserta punggung yang sederhana tapi padat dan lentik. Aku juga tak melepaskan pandangan pada lurah di celah kangkangan Puan Azah biarpun di seliputi sehelai seluar dalam yang juga nipis. Alur lurah jelas kelihatan timbul dan berlekuk. Apa lagi, batangku yang tadi mengendur kembali keras tegang menongkah kain pelikat.Aku berdehem kecil untuk tidak memeranjatkan Puan Azah “ Hai, belum tidor lagi?” sapa ku, “ Dahaga lah” jawabnya ringkas “ You pun belum tidur?” Aku tidak menjawab sebab terpegun dengan susuk tuboh Puan Azah yang berdiri menghadap ku.. Susok tubuh yang selama ini di litupi busana labuh dan polos kini terserlah sempurna depan mataku. Puan Azah juga mempunyai sepasang kaki yang panjang persisi bagai seorang model . Mataku kini tertumpu di buah dada montok Puan Azah yang menggunung mekar padat tanpa coli dan puting yang tersembul melepasi baju jarang itu sehinggalah Puan Azah menyergah ku. “Hei! I tanya you ni belum tidor lagi, ni terlopong pulak dia” jerkah lembut Puan Azah bila aku masih diam dek terliur ghairah meneroka bentuk tubuhnya.. ” Azah, you cantik!” terpacul ayat ini dari mulut ku..”terima kasih, hai sekarang baru nak perasan ke?” usik Puan Azah..“ janganlah tenung I macam tu” Puan Azah mula melangkah keluar untuk kembali ke biliknya. Langkahan kaki dengan lenggokannya amat teratur membuatkan kedua dua buah dada bergegar sedikit bila dia melangkah. Puan Azah harus melepasi aku yang masih berdiri di hadapan bilik tamu untuk ke biliknya. BIla saja dia hampir melintasi aku, semerbak keharuman menerjah hidung ku, membangkitkan lagi nafsu ghairahku. Aku menghalang Puan Azah lantas memegang tangannya. Dia cuba melarikan tangan nya kebelakang tapi tidak bersungguh. Sebelah tangan ku menghalang Puan Azah manakala sebelah lagi kini menggenggam tangannya. Puan Azah tidak meneruskan langkahnya dan kini kami berdiri rapat bertentangan antara satu sama lain. Aku merenung wajah Puan Azah sambil tanganku mula mengemaskan genggaman di tangan Puan Azah..sungguh halus dan lembut sekali tangan Puan Azah.Dia memandang tepat ke mataku sambil mengukir senyum manis .Dari redupan mata nya aku dapat rasakan yang Puan Azah menanti tindakan lanjut dariku..”Azah” kataku lembut “ Puan Azah hanya mengangguk seolah olah berkata ya. Aku terus merangkul pinggang Puan Azah yang menyebabkan dia teranjak kehadapan semakin rapat, degupan jantung kencang Puan Azah membuatkan kedua buah dada mekarnya turun naik . Matanya semakin kuyu sambil bibirnya terbuka sedikit bila aku mengemaskan dakapanku semakin rapat..kedua buah dada Puan Azah melekap ke dadaku..terasa padat dan kenyal walaupun di lapisi baju tidur jarang dan nipis. Batang keras ku pula melekap rapat di celah kangkangannya. Aku merapatkan bibirku dan terus mengucup bibirnya Emmmphhh mmmmmmmmphhh Puan Azah mengerang bila lidahku mula memainkan peranan sambil menyedut bibir mungil nya..Puan Azah memberi tindakbalas dengan tangan kirinya merangkul leher ku dan meramas rambut ku.. “Emmph…emmmph..emmmph” kami terus berkucupan dan lidah semakin ligat bertaut. Sebelah tanganku merangkul pinggang Puan Azah sambil sebelah lagi kini mula meneroka ke bahagian dadanya. Puan Azah menjarakkan sedikit tubuh nya untuk membolehkan tangan ku merayap ke buah dadanya di celah potongan V baju tidurnya. Buah dada yang aku rasa bersaiz C itu masih kenyal dengan puting yang menonjol kini di jamah oleh tanganku. Aku teruskan meramas ramas kedua dua buah dada Puan Azah dan ini membuatkan dia mula menggeliat liuk dan erangan manja semakin kuat. “Mmmmm, mmmmm,mmmmm” Puan Azah mula menggesel geselkan lurah di kangkangnya ke batangku. Kami lepaskan kucupan tapi tanganku tetap meramas buah dadanya. “Sedaaaap, ummmphhh, sedaaapnya”Puan Azah merenung ku ghairah sambil tangan nya bergerak ke depan dan kini memegang batang ku keras tegang dari tadi…” I nakkkkk”” pinta nya manja…Aku mengangguk sambil terus meramas buah dada Puan Azah dan menarik badan nya rapat sekali lagi. Aku kucup bibirnya lagi dan tanganku kini melurut turun ke punggung lentik Puan Azah- padat berisi dan masih tidak kembang walaupun dia sudah berkahwin.Puan Azah melepaskan genggaman batang ku lalu memimpin aku masuk ke dalam bilik tamu.Aku menurutinya rapat tanpa melepaskan peluang meneroka bentuk tubuhnya dari belakang.Kami berpelukan sekali lagi di tepi katil dan Puan Azah melurutkan kainku sehingga terserlah batangku yang semakin keras tegak. Aku kini bogel di bahagian bawah pusat. Puan Azah tersenyum nakal merenung tajam ke wajah ku sambil mula menurunkan tubuh nya dalam keadaan mencangkung betul betul menghadap batang ku. Sedikit demi sedikit Puan Azah mengulum batangku sehingga ke pangkal. Tak dapat aku bayangkan nikmatnya kuluman dari mulut mungil Puan Azah, hangat dan penuh dalam mulutnya . Batangku terasa teramat keras seolah olah bertambah panjang bila Puan Azah mengulum keluar masuk sambil lidahnya sekali kala menjilat kepala batangku. Aku terasa seperti melayang khayal bila Puan Azah semakin melajukan kuluman nya ..”Mmmmphh, urghhhhhh ooohhhh mmmmphhh” aku semakin menikmati kuluman Puan Azah yang hangat dan semakin rakus. Aku dapat rasakan Puan Azah juga sedang menikmati batangku sepenuh nya. Aku membongkokkan badanku sedikit untuk menarik Puan Azah supaya berdiri dan dia menurut dengan menjilatku dari bawah pusat semakin keatas hingga leherku.Aku lingkarkan tanganku ke pinggang Puan Azah sambil merenung mata kuyu ghairah Puan Azah.Aku kucup bibir Puan Azah dan sempat juga meraba alur lurahnya yang terasa lembab walaupun masih di baluti panties nipis..Puan Azah tersentak sedikit tapi mengerang manja “ummmmphhhh, nanti lahhhhh, biar I puaskan you dulu ya”… dia lantas menolak dadaku perlahan sehingga aku baring di atas katil. Dia naik bercelapak di atas badan ku dan mula menanggalkan T-shirt ku. Kini aku berbogel sepenuhnya dengan batang yang masih terpacak keras di tindih lurah nikmat Puan Azah. Dia menindih ku dengan kedua buah dada kenyal menekan dadaku lalu mencium pipiku dan seterusnya mengucup bibirku . Bibir kami bertaut rapat dengan bunyian kucupan ghairah kami. Puan Azah lepaskan tautan bibir kami untuk menjilat leherku dengan hujung lidahnya hingga ke dadaku untuk mengulum puting tetek ku..gigitan manja Puan Azah membuatkan aku semakin teransang nikmat..Aku mengusap usap tengkoknya dan belakang Puan Azah yang terus menjilat hingga turun ke bahagian pusat . Puan Azah sekali lagi mengulum batangku.. kini batang keras ku penuh di dalam mulut Puan Azah . Dia mengulum batangku keluar masuk dan semakin rakus sambil tangan nya meramas lembut kedua dua buah zakarku..Aku semakin khayal…”arghhhhh, ummphhh, ummmph”” Dalam lebih kurang 10 minit aku dah mula terasa semakin hampir ke kemuncak nikmat dan ingin terpancut bila Puan Azah semakin rakus mengulum batangku sambil sekali sekala menggigit lembut hujung batang ku.. ” Hmmmmmm, Azaahhhh! I dah tak tahaaaan”..mendengar erangan aku tadi, Puan Azah semakin melajukan kuluman batangku seolah olah dia mahukan aku melepaskan air nikmatku sekarang. Aku dah semakin khayal dan urat urat di batangku ku semakin menegang dan….…crupppppp, crupppp pancutan air nikmatku penuh dalam mulut Puan Azah “erghhhhhhhhh mmmmmmpph”, Puan Azah masih lagi meneruskan sedutan batangku sambil menelan air pancutan ku terus ke dalam anak tekaknya. Dia memperlahankan kuluman batangku bila air pancutan habis di telan dan bangun bercelapak di atas badan ku sambil mengesat baki air nikmatku di tepi bibir munggil nya dengan jari nya. Ku rasakan lurah keramatnya juga semakin lembab walaupun masih di baluti panties nipis itu kembali menghimpit batangku. Dia tersenyum manja padaku “ Puassss?” lembut pertanyaan Puan Azah sambil tangannya mengusap pipi ku. Aku pegang tangan Puan Azah untuk mencium telapak tangannya dan mengulum jari Puan Azah.”Ohhhh, emmmm” Puan Azah mengerang bila aku mengulum jari jemarinya..Tanganku mula meramas kedua buah dada Puan Azah dari luar baju tidur nya.. Puan Azah terus menggerakkan pinggangnya untuk menggeselkan lurah keramatnya di atas batang ku yang kembali mengeras tegang. Sambil menggesel lurahnya yang tembam dan lembab , Puan Azah menanggalkan baju tidur nya dan kini terpampang segar buah dadanya bersize C putih bersih dengan puting yang panjang kemerah-merahan..Aku ramas lembut kedua-dua buah dada kenyal itu yang selama ini terselindung di sebalik busana labuh empunya.Puan Azah mengeliat ghairah dengan erangan lembut mmmmmm, ermmmm, bila aku terus mengulit kedua putingnya yang semakin mengeras . Puan Azah mengangkat pinggangnya sedikit untuk melurutkan panties nipis yang menjadi benteng akhir di tubuhnya. Aku membantu dengan menguis panties nipis itu dengan kakiku. Setelah terungkai panties nya,dan kembali bercelapak tanpa seurat benang lagi, tangan Puan Azah terus memegang batangku. Tubuh Puan Azah yang putih mulus tanpa sebarang parut itu memang cantik di setiap lekukan dan bonjolan dengan bulu bulu roam yang halus.Dia teruskan geselan lurah nikmatnya yang juga berbulu tapi di jaga rapi oleh empunya tubuh badan. Aku dapat rasakan lurah yang tembam itu semakin lembab dengan linciran air mazinya. Kepala batangku menyentuh sebutir biji kelentit bilamana Puan Azah menggesel gesel lurah lembabnya membuatkan badannya tersentak serentak dengan jeritan halus urghhh! Batang ku rasakan semakin keras membesar… Puan Azah juga dapat merasakan perkembangan itu dan terus melajukan geselan nya….dia semakin lemas dalam nikmat geselan itu , “ I, I…nakkkk sekarannggg,mmmpphhhh..lantas memegang batangku dan menghalakan ke lubang pantatnya. Puan Azah perlahan lahan menurunkan tubuhnya untuk menekan batangku masuk ke dalam lubang pantat yang sekian lama tidak di terokai. Aku turunkan tanganku dari kedua buah dada Puan Azah dan memegang pinggangnya dan punggungnya.Aku angkat sedikit punggungku untuk menujah masuk batangku meneroka lubang pantat lembab Puan Azah..Arrghhhhhhhh, ergh, ergh , ergh ermmmmm,, eshhhhhhhhhhh Puan Azah berdesih bila batangku mula masuk seinci demi seinci kedalam lubangnya…Masih sempit lagi lubang pantat Puan Azah ni, walaupun dengan linciran air mazi, agak sukar juga batang ku untuk terus menujah masuk..Puan Azah berkerut-kerut sambil menjilat jilat bibirnya… Akhirnya habis batangku tenggelam dalam lubang pantat Puan Azah, hangat dan ketat . Batangku berdenyut denyut dalam kehangat lubang pantat dan di kemut bibir tembam lurah milik wanita cantik yang kegersangan itu.Puan Azah mendiamkan diri seketika menikmati kepadatan batang ku yang terhunus tegak di dalam lubangnya sambil aku juga menikmati kehangatan kemutan lubang pantatnya. Dia memulakan henjutan perlahan lahan-mungkin untuk menikmati kepadatan batangku yang di kemut ketat lubang pantatnya dan aku menambah kenikmatan kemutan itu dengan menujah lebih dalam lagi..uh uh uhh uhhh uhhhh uhhhhh ahhh ahhhh emmm isshhhh issshhhh..erangan Puan Azah semakin kuat dengan henjutan dan tujahan bersilih ganti mengiringi aksi kami berdua…semakin hangat dan lembab aku rasakan dalam lubang pantat Puan Azah .batangku tenggelam timbul di henyak Puan Azah yang menggoyangkan pinggangnya semakin laju sambil tangannya menongkah didadaku.aku terus meramas kedua buah dada yang beralun mengikut henjutan Puan Azah. Sekali sekala Puan Azah menghentikan henjutan nya untuk mengambil nafas akibat kepenatan ghairah yang makin memuncak…dan menyambung henjutannya semakin laju dengan nafas turun naik….semakin laju di tambah erangan keghairahan…..ahhh.ahhh..uhhh..uhhhhh..emmmmm ahhhhhhh I, I…urghhh……..I…… ….dah..dah….takkkkk tahannn ohhhhhhh.urmmmmm…urghhhh…tubuh Puan Azah bergetar getar kekejangan dek memuncaknya nafsu keghairahannya yang sekian lama terpendam dalam diri wanita ayu ini…dan batangku di kemut lebih ketat berserta kehangatan lubang pantat yang lembab dengan air kemuncak syahwat Puan Azah. Aku memeluk erat Puan Azah yang menindihku dan membiarkan dia seketika menikmati kemuncak syahwatnya diatas ku…batangku masih lagi terendam padat dan hangat di dalam lubang pantatnya. Keharuman wangian krim Puan Azah semakin menusuk harum bercampur aroma tubuh ghairahnya..Dia membisik lembut ditelingaku…Sedappppnya…..mmmmm sssssedapppp,”” Aku jilat telinga Puan Azah dengan hujung lidahku membuatkan dia mengerang erggghhhh, ergghhhh ohhhhh sssedaappp nya sayang!!!!! Selepas membiarkan seketika untuk dia menikmati kemuncak syahwat, aku angkat Puan Azah dan membaringkan dia di sebelahku. “Plop””Batangku yang tadi masih tegak terendam dalam lubang pantatnya terkeluar bila Puan Azah membaringkan tubuh gebu yang kembali normal selepas kejang dalam nikmat sebentar tadi ….Puan Azah tersenyum kepuasan menarik lengan ku untuk menindih nya pula…. Aku bangun mengiring di sebelah Puan Azah dan mencium mesra pipi dan dahi Puan Azah.Dua buah dada yang terdampar mekar aku usap dan kulum puting yang menonjol silih berganti…Puan Azah menggeliat kecil sambil meramas ramas tengkok dan rambut ku…. “ Giliran I pula ” kataku lantas naik menindih Puan Azah..terpancar senyuman penuh ghairah Puan Azah yang membuka kangkangan nya luas menanti tujahan batang keras ku.. Dia menggeliat “mmmppphhhhh”” bila lidahku liar menggentel puting buah dadanya satu persatu.. tangan Puan Azah mengusap usap belakang ku di ikuti erangan ghairah manja “”” hmmmm cepatlahhhh sayang,, I nak lagi you punya….””kini tangannya mencari batangku untuk di halakan ke lubang pantatnya ….aku tahan tekanan kaki Puan Azah yang merangkul pinggang ku untuk meminta supaya aku segerakan tujahan ke dalam pantatnya…” hmmmm,, cepatlah…” pinta Puan Azah dengan suara ghairah . “Ohhhh, mmmph mmphh!! Aku semakin turunkan bibirku dari kuluman di buah dada ke bahagian pusat dan seterusnya ke celah kangkangan Puan Azah.Aku jilat lurah basah itu dengan hujung lidah sambil sekali kala mengulit biji kelentitnya..ini membuatkan Puan Azah tersentak sentak dan terjerit halus “ohhhh, ummmphh, arghhhhhh,, essshhhh sedaaappp!! Kakinya turut bergetar getar bila aku julurkan lidahku ke dalam lubang pantatnya..Alur yang tadi lembab bertambah basah dan tembam….Puan Azah terus mengeliat dan meraba raba belakang ku. .””Sayaaaaangggg, I, I,…I dah tak tahannnnn sssedappppnya”” semakin kuat rengekkan Puan Azah semakin laju aku terus mengulit biji kelentitnya dengan hujung lidah sambil jari ku mengusap usap antara kedua bibir faraj.. ohhhh, oh,ohhhh ohh..Puan Azah semakin menggelinjat..kakinya kini di rangkulkan di belakang badanku..aku semakin melajukan gentelan hujung lidah di biji kelentit Puan Azah sehingga akhirnya dia tiba tiba kejang sekali dengan jeritan halus panjang“ohhhhhhhh sedaaaaaaapppnya sayangggggggg!!! Arghhhhhh!!!! Emmmphhh” Pautan kaki Puan Azah di belakang ku semakin kuat dan ramasan tangannya di rambutku semakin kemas..””ummmphhhhh, emrmmpph”” Puan Azah menikmati kemuncak ghairah sekali lagi dan aku biarkan sebentar Puan Azah menikmatinya sekali lagi, hujung lidah ku biarkan di celahan bibir faraj yang semakin basah dengan cairan likat..Puan Azah perlahan lahan merungkaikan pautan kaki di belakang ku, aku hulurkan lagi lidah ku ke biji kelentit nya yang membuatkan dia menggeliat manja.. ”Sayang!” Puan Azah memanggil ku manja sambil menarik muka ku rapat ke wajah nya yang terpancar kepuasan..Aku menatap wajah Puan Azah ..” Hmmm” aku tindih badannya untuk mengucup bibir nya..kami melekap rapat..kedua buah dada kenyal Puan Azah menongkah lembut dadaku” I puas sayang”.. bisik Puan Azah sambil membelai pipiku dengan manja..aku angkat muka ku dan mencium pipi Puan Azah. Aku biarkan tangan Puan Azah yang merayap di antara badan ku cuba mencapai batang ku yang masih keras tegang..dia menggegam erat sambil cuba mengarahkan batangku ke celah kangkangan nya yang becak … ”I nak lagii”’ pintanya manja… aku angkat punggung ku sedikit dan halakan batangku tepat di tepi bibir faraj tapi tidak meneruskan terjahan ke lubuk nikmat milik Puan Azah..ermmm, cepat lahhhh, I nakkkki…”” Puan Azah terus merengek manja sambil kakinya memaut pinggangku menekan batangku untuk masuk kedalam lubang pantatnya..aku senyum mengusik tapi perlahan lahan memasukkan kepala batang ku ke dalam lubang pantat penuh nikmat itu..””argghhhhh””” halus jeritan Puan Azah bila kepala batangku mulai masuk menerobos lubang pantatnya perlahan lahan..masih terasa kemutan bibir faraj Puan Azah terasa mengepit batangku..aku rasa dah lama lubuk nikmat Puan Azah tak di terokai sesiapa. Masih ketat dan kuat kemutannya lagi walaupun Puan Azah sudah berumor 30-an…perlahan lahan aku mulakan tusukan seinci demi seinci di iringi erangan nikmat Puan Azah mmmmmmmmm…..ahhhhaahhhhhhhhhhhhhhh hingga sampai ke pangkal” Puan Azah mengerang merasai nikmat tusukan batang ku yang kini menujah dalam di lubuk nikmat nya. Aku mulakan henjutan secara konsisten menikmati kemutan ketat lubang pantat Puan Azah; hangat dan lembab di iringi suara mengerang Puan Azah semakin laju “” erghh, erghh,mmphh, mmmph, urghh, urghhh ssedappnya “’eermmmm emmm emmm””” .. Puan Azah menggeliat-liat sambil mengangkat angkat pinggang nya untuk menemukan lubok nikmatnya seirama bila aku terus menusuk batang padatku keluar masuk .Puan Azah yang semakin khayal dalam nikmat bathin mencapai tangan kananku dan meletakkan ke buah dadanya meminta aku supaya terus meramas sambil menusuk batangku. “”SSSaayannggg, ssssedapp, henjut laju lagiiiii”” aku terus menusuk dengan laju lagi…ahhh ahhh ahhh ahh ahh emmm, emmm emmm tangannya terus memegang lengan ku.. dia membuka kangkangan seluas mungkin, semakin banyak air nikmat Puan Azah terbit dari rekahan faraj.. aku terasa semakin sempit lubang pantat Puan Azah….dan tiba tiba satu jeritan halus kepuasan Puan Azah oohhhhhhhh ohhhhhhh ohhhhhh, mmmmm mmmmphhh sedaapppppnya…serentak itu terasa semakin hangat batangku yang terendam jauh dalam lubang pantat Puan Azah … Kini hampir sepuloh minit aku masih menghenjut dan batangku semakin berdenyut denyut..aku terus meramas buah dada kenyal dan montok itu..Puan Azah masih menikmati kemuncaknya sekali lagi.matanya semakin kuyu dan aku semakin terasa khayal sehinggalah…. .arghhhhhhhhhhhhh, ummmmmmmphhhhh, shhhhhhhh ohhhhhh Azahhhhhhhh…..pancutan air mani ku deras di dalam lubang pantat Puan Azah yang juga menjerit halus “mmmmmmphhhh, ,,sssssedaaappp sayaaaannnngg”” Tubuh kami serentak kejang dan aku menindih rapat Puan Azah yang masih menggeliat mengangkat angkat punggung nya merapatkan lagi pertemuan batang ku dengan lubuk nikmatnya….. Kami terdampar dalam pelukan..diam dengan nafas kencang kedua duanya….. Setelah kendur kejangan tubuh ku, aku angkat muka ku dan mencium dahi Puan Azah yang di percik peluh kepuasan.Dia membalas member kucupan ke pipiku sebelum kami sekali lagi bertaut bibir dengan bunyian ciuman..” I puas sayang!” kata Puan Azah tapi masih kemas mengemut batangku dalam lubang pantatnya…Aku senyum sambil bangkit dari memnindihnya lantas baring di sebelah. Puan Azah mengiringkan badanya untuk memeluk ku…Aku mengusap usap tubuh gebu Puan Azah ambil meneruskan kucupan kucupan kecil di wajahnya…Kami terdampar keletihan puas..” Sayang, I puas…tapi nak lagi!!! Puan Azah membisik nakal sambil mencapai batang ku sekali lagi!

    like-tetek-38

    Kisah isteri orang