@kepakstraw
Untitled
Posts
6077
Last update
2021-09-27 06:59:52

    Hai geng..

    Nak citer peristiwa di pejabat lamaku yg telah ku tinggalkan bersama kenangan manis...

    Aku dapat isap tetek susu bini org hehehe.

    Ok, aku ceritakan rezeki kepada kwn² semua..

    Aku bekerja di pejabat penghantaran opis aku hanya mempunya 8 org staf 5 chinese 3 malay, kadang keje hanya bertiga tapi bila sabtu tak tentu. Pernah aku bekerja berdua sahaja.

    Aku hanya sorg lelaki di pejabat ini, dan 2 org lagi adalah isteri² org.. Nurin adalah ofismate aku berumur dlm 34 tahun yg baru bersalin dan mempunya 2 org anak yang sulong 3 tahun yg baru lahir 4 bulan. Kami kadang² suka cerita pasal kehidupan berkeluarga dan sekali sekala aku selitkan cerita seksual sikit. Nurin jenis open mind jadi xkesah aku cerita pasal tubuh badannya atau pun tentang kehidupanya, aku pernah bertanya semasa dia mengandung anggaran masuk 8 bulan "wei tetek ko ni besar la" dengan sinis aku bertanya... Nurin menjawab, memang la banyak susu ni... hahaha dia ketawa. Patut la besar aku jawab spontan. Dia pun senyum sambil membetulkan bra pada buah dada yg besar tu.. Dia menjawab kalau dah keluar susunya kempis la nanti terus, aku pun membalas " ha boleh aku tiup bagi kembong balik hahaha aku ketawa... amboi kau ! Katanya sambil menjeleng...

    Selepas bersalin, Nurin seperti anak dara kembali tetapi buah dada tetap besar dan padu sangat meliurkan aku rasa dalam 38D fuhhh mantap siot... Hai Nurin, ok cuti berpantang.. makin slim la.. aku memuji. A'ah... kena jaga la nanti laki lari katanya. Aku pun perli lagi tapi dada ko tetap besar gak, kata dah kempis. Anak aku kan perempuan kurang menyusu tu yg tak kempis kalau baby boy kuat menyusu katanya padaku Nurin pun kerisauan lalu pergi ke bilik sambil membawa beg pump susunya.. Ko nak ke mana nurin aku bertanya pada ibu anak 2 tu, nak pump susu jap kat bilik meeting ok.. aku melihat buah dadanya yg padat memakai baju t-shit kolar yg company aku bagi.

    Semasa aku nak pergi ke tanda melalui pintu bilik meeting yg terbuka sedikit aku terlihat sebentuk buah yang ranum penuh lemak berkrim sedang diusap² oleh tangannya puting yg coklat kelihatan panjang dan besar kelihatan sedap... perhhh.. rezeki aku ni. Lalu dia mengambil pump tutup ke buah dadanya, ala sekejapnya aku pun ke tandas sambil batangku yg tegang ku bawa.

    Pada ke esoknya, aku bekerja pada hari sabtu, tiba² terdengar pintu dibuka oleh sesorg... eh, ko kerja sorg je ke? Suara wanita menyapa... yup, sorg la xkan berempat aku melawak... aku pun memandang tubuh wanita yg menyapa ku dgn t-shit putih dan berseluar jean terletak punggung yg berbentuk buah lai yg bulat.. yang ko datang kenapa nurin aku bertanya balik...

    Kena kerja la byk PO² aku xsiapkan.. nurin balas,

    Owh... anak ko sape jaga... aku bertanya.

    Anak aku hantar pengasuh, tapi tu la belum sediakan susu lagi ni. Jap ye aku nak pump jap kat bilik meeting, lalu dia membawa beg keperluannya.

    Beberapa minit kemudia, aku terdengar org memanggilku, wei ambikan charge kat meja aku tu... aku meneliti suara tu, rupanya nurin meminta aku membawa charge pumpnya tertinggal di meja. Aku pun membawa masuk ke bilik meeting, sambil membawa charge yang diminta dan memberi padanya. Nurin kelihatan menutup buah dada dgn towel dan sebelah lagi dgn baju putihnya yg basah akibat susu teteknya yg penuh tu. Wei, apsal basah aku saja aku bertanya ni ha penuh dah susunya xsempat nak pump dah meleleh...

    Sampai cam tu susu ko ni, mesti byk susunya, aku menjawab. Yela, dari mlm td anak aku xnak susu ini yg pagi ni penuh, pastu aku xsempat nak pump tu yg basah baju ni. Lalu dia memasang plug di bawah meja tiba² towel yg berada dibadannya terjatuh... Kelihatan la buah dada yg bulat didepan aku tanpa sengaja. OPpss... sorry wei kata nurin padaku, mata aku xberkelip melihat tetek yg penuh susu bulat dan padat didepan mata, xpe² aku sengaja berpusing ke belakang lalu pergi keluar dari bilik meeting.

    Wei, ko nak kemana tanya nurin pada aku.

    Keluar la xkan nak tgk ko pump tetek kat situ, aku sengaja berkata dengan perkataan yg agak lucah.

    Hahaha... dia ketawa besar... lalu aku keluar dari bilik meeting yg bertutup kaca tu.

    Semasa aku di komputer, aku terbayang tetek nurin yg bulat dan padat dengan susu membuat batang aku x terkawal lagi naiknya... puting coklat yg panjang kelihatan difikiranku... klau dapat isap sedapnya hatiku berkata.

    Tidak lama kemudian, aku terdengar bunyi telifon bimbitnya berbunyi, jap² nanti nurin hantarkan susu... Tiba² wei... sini jap... teriak Nurin panggil aku, aku bergegas ke bilik mana tahu dapat tengok tetek yg ranum lagi...

    Haaa... kenapa??? Aku bertanya...

    Tolong ni, pump xkuat la... Nurin jawab...

    Kenapa boleh jadi mcm tu... tanya lagi

    Mana la aku tahu, jawab nurim sambil mengetuk-getuk mesin pump..

    Aku melihat wajah Nurin kelihat sedih dan gelisah...

    Dia beritahu sekejap lagi kena kena hantar susu tp susu tak dapat pump byk mungkin dada ini penuh kot, katanya kepadaku...

    Terlintas kepada nakalku... kena urut ni Nurin, klau tak bengkak... aku memberitahunya.

    Betul tu, katanya sambil membuka pump didepan ku... kelihatan basah puting susunya dan kemerahan disekelilingnya... ko x malukan kata nurin dengan aku, ko kan dah ada bini sambil sinis... yela, aku jawab sama je tetek ko dengan tetek bini aku, berkata sambil ketawa.

    Itu sebab aku nak minta tolong ni, jawab Nurin,

    Tolong apa lagi, kata aku...

    Tolong urut la belakang aku... bagi susunya keluar klau x anak aku lapar, ni dah bengkak ni.. sambil dia mengusap² dadanya dgn towel tertutup...

    Jap²... aku kata nak basuh tangan...

    Aku pun bergegas ke toilet basuh tangan. Semasa aku masuk bilik meeting, aku melihat Nurin sedang tunduk di meja sambil mengurut teteknya yg penuh susu ke dalam botol susu anaknya....

    Aku bertanya, wei aku nak buat apa ni...

    Ala, ko tolong picit² belakang aku je... Nurin terus dengan posisinya, aku pun ke belakang badanya sambil memicit² belakang Nurin yg ditutupi baju t-shit... aku selak tudungnya tepi lalu aku usap² belakangnya... dalam fikiram aku, tak pakai bra ke dia ni... lalu aku terus picit hingga ke bahu...

    Wah, sedap ko picit. Katanya aku melihat sipi bentuk dada nurin dari belakang kelihatan bengkak... wei tepi sikit urutnya dia memarahi aku... jap² aku kata... lalu aku pun mengusap belah tepi badannya dan terkena dada yang lembut dan kenyal di bahagia tepi.. sambil menolak² ke atas ke depan dadanya yang bengkak... kuat sikit lagi... kata nurin. Nak kuat mcm mana aku jawab, ala mcm ko ramas² tu..

    Fuhhh naik terus batang dlm seluar sambil berlaga di belakang nurin... aku cuba meramas dari belakang sehingga tersentuh putingnya beberapa kali...

    Haaaaa Nurin menjerit dah penuh pun 1 botol, perasaan gembira seorg ibu dapat mengisi susu badannya. Lalu dia negakkan badannya sambil menutup botol susu. Terima kasih wei, katanya kepada ku, lalu dia nutup dadanya yg terbuka dengan baju. Nurin terus bangun dan membetul pakainya.. sebelah lagi belum ni katanya kepada aku... xpe la lain kali ye... dia mengemas botol susu dan pump ke dlm beg... Jap ye aku nak hantar susu ke rumah pengasuh. Sambil bergegas keluar dari bilik. OK aku menjawab...

    Semasa aku ke meja kelihat bra di bawah meja berwarna kelabu... lalu aku ambil dan cium...

    Baunya Perhhhhh.....

    Bersambung....