@kim67sblog
Untitled
Posts
457
Last update
2022-09-29 15:56:21

    BETINA SUNDAL: BEYBE NAZNIN 🤤

    Ada tak yg layan betina ni? Aku dh lancap kt dia ni sejak dia sekolah lg hehehe. Fuh body mmg baik la sial. Aku kalau nk tiba2 mood nk layan slut or betina sundal mmg aku pilih Beybe ni🤤

    Masa sekolah lg bukan main innocent. Dh habis sekolah terus jd betina sundal. Aku tau dia ni mmg suka jantan jd kn dia modal melancap kan. Ni masa sekolah pun dh bnyk kali kene henjut kan? Hehehe🤣

    Geram betul aku dgn betina ni. Badan mcm ni mmg kene lenjan ganas2. Lps tu slow2 pujuk ajak dia main bontot hehehe😋

    Jantan bodoh je taknak liwat betina mcm ni. Dpt kn aku ni mmg aku pancut dlm bontot je sial. Lps tu pancut dlm pepek bg bunting terus. Amik kau betina sundal😙

    Pak Dukun Bapa Anakku

    Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

    Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

    Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

    Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

    “Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

    Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

    Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

    Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.

    “Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam. “Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

    Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

    Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

    Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli.

    Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

    Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.

    “Apa yang Pak Boon lakukan?”. “Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga,” jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.

    Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

    Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

    “Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi. “Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku. “Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela. “Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.

    Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

    Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

    Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

    Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

    Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

    Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

    Tanpa kusadari mulutku bersuara..

    “Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.”

    Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

    Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami www.LucahStory.Xtgem.com pangkal rahimku.

    Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

    “Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya Nak cerita,” puji dukun siam.

    Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi ( lucah.sextgem.com ) kepadaku.

    “Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya. “Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

    Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

    Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

    Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.

    Aku sedar bahawa aku berwajah cantik. Aku pernah memenangi  gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di Maktab Perguruan  dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawanku baik lelaki  maupun perempuan. Umurku sekarang 27 tahun dan masih  cantik. Dengan ketinggian 5’4” berkulit putih bersihdan  berpinggang ramping aku sentiasa menjadi perhatian di tempat  tugasku. Banyak kawan sekerja mengajak aku makan malam  samada yang masih bujang atau yang telah beristeri. Biasanya  aku sentiasa menolak dengan lembut. Tapi yang membuat aku  tak mampu menjawab ialah mengapa aku teramat berminat  dengan Pak Boon.

     Sejak aku menerima rawatan dukun siam yang kupanggil Pak  Boon itu, aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Kalau  selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak  berhubungan seks tetapi sekarang aku seboleh-bolehnya  menghindari. Hanya kalau terpaksa sangat aku melayani juga  kehendak suamiku. Nafsu seksku tidak pernah bangkit. Aku  biarkan saja tindakan suamiku tanpa ada reaksi dariku.  Aku kadang-kadang hairan dengan diriku. Bila sahaja aku  terbayang wajah Pak Boon tiba-tiba saja nafsu seksku bangkit.  Ghairahku membuak-buak hingga celana dalamku basah.  Akhirnya aku memuaskan sendiri diriku dengan menggosok-  gosok alat kelaminku dan menggentel-gentel kelentitku.  Itu pun belum memuaskan benar

     Pada ketika tertentu aku seperti digamit-gamit oleh Pak Boon ke  rumahnya. Aku sendiri hairan, Pak Boon yang berumur lebih  separuh abad yang berkulit coklat gelap, rambut separuh  beruban dan berperawakan seperti orang kampung itu aku  nampak sangat kacak, berwajah Bratt Pit dan amat membangkitkan nafsu.  Kata kawan-kawanku aku telah terkena jampi guna-guna dukun siam tersebut.  Ah, apa benar? Mustinya ada sebab lain…  yang timbulnya dari diriku sendiri, pikirku. Apa, yaaa…???

     Sekarang jiwaku seperti dikuasi oleh orang lain. Aku sendiri tak dapat  melawan. Kadang-kadang aku terpaksa mencari helah dan  menipu suamiku hanya untuk ke rumah Pak Boon. Aku rasa  belaian dan cumbuan Pak Boon sungguh hangat dan  memberahikan. Apa saja tindakan Pak Boon terhadap diriku  terasa damai dan benar-benar memberi kepuasan.

     Satu hari waktu cuti hujung minggu, aku meninggalkan anakku  yang berumur dua tahun kepada suamiku. Aku memberitahu  bahawa di sekolahku ada seminar yang terpaksa aku hadiri.  Suamiku yang baik itu mempercayai saja peneranganku. Aku  seperti tidak mempunyai rasa bersalah bila menipu suamiku.  Keinginanku hanya satu, nafsu seksku perlu dipuasi dan hanya  Pak Boon saja yang mampu melakukannya. Tiada lelaki lain,  juga tidak suamiku sendiri.

     Aku memecut Kelisaku selaju-lajunya. Di ruang mataku Pak  Boon sedang melambai-lambai kedatanganku. Pak Boon  bermain-main di benakku. Pak Boon yang agak keriput itu  kelihatan seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang  berulas-ulas. Wajah tua Pak Boon terbayang seperti Tom  Cruise. Gigi Pak Boon yang jarang kelihatan seperti mutiara  tersusun rapi. Bibir Pak Boon yang hitam lebam terlihat seperti  ulasan limau sunkist yang amat menyelerakan. Tak sabar  rasanya ingin melumat bibir hitam lebam itu. Bau badan Pak  Boon yang berkeringat terasa harum seperti kasturi. Segala-  galanya amat menarik dibayanganku. Aku seperti tidak sabar-  sabar untuk berada dalam dakapan mesra Pak Boon.

     Dari jauh terlihat kelibat rumah Pak Boon. Rumah di hujung  kampung itu agak terpencil dan tidak menimbulkan sebarang  curiga akan apa saja yang berlaku di dalamnya. Apatah lagi Pak  Boon amat dikenali sebagai dukun terkenal. Sudah biasa  berbaris kenderaan datang ke rumahnya saban hari.  Di muka pintu Pak Boon tersenyum menerima kehadiranku.

     Dengan hanya berkain pelikat tanpa baju Pak Boon melambai  ke arahku. Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke  arah Pak Boon. Pak Boon mendepangkan tangannya untuk  menerimaku ke dalam pelukannya. Isteri Pak Boon yang seusia  dengannya tersenyum saja melihat tingkah kami. Isteri Pak  Boon seperti tiada perasaan melihat suaminya merangkul  gemas badanku.

     Pak Boon merangkul pinggangku sambil menarikku mesra ke  biliknya. Sesampai di bilik aku seperti kerasukan, aku memeluk  Pak Boon dan mencium seluruh badannya. Dada Pak Boon  yang tak berbungkus itu dan berbulu keputihan aku cium  sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa  seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak  mampu berfikir lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan  Pak Boon aku meleraikan kain pelikat yang dipakainya. Pak  Boon membantu aku melondehkan kain sarungnya. Terpacak di  hadapanku separuh keras kemaluan Pak Boon yang besar dan  panjang berwarna coklat kehitaman.

     Ghairahku makin meninggi melihat balak Pak Boon yang  terkulai di celah pahanya. Aku meramas dan mengurut-ngurut  batang besar itu. Walaupun kehitaman aku lihat nampak cantik  sahaja. Aku genggam dan ramas-ramas lembut batang coklat  berurat itu. Aku lurut dan lancap batang balak yang mula  mengeras. Kulit kulup konek Pak Boon meluncur ke hujung dan  kepangkal menurut irama gerakan tanganku. Kepala licin  sekejap nampak sekejap hilang di sebalik kulit kulup.  Kepalanya bulat dan mengkilat separuh terdedah itu kelihatan  sungguh menarik.

     Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Pak  Boon kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium  sepuas-puasnya. Aroma kepala konek Pak Boon membuat aku  khayal. Baunya lebih indah daripada bau kasturi. Bau istimewa  itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke  kemaluanku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan  hangat mula membasahi bibir cipapku. Makin kerap aku  menghidu bau kepala konek Pak Boon maka makin kerap  pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa  yang aku lakukan.

     Setelah puas menghidu kepala konek berkilat itu hidungku mula  bergerak ke telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu. Aku  cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku  lebih terangsang. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku  kulum. Kulit kulup aku tolak ke belakang ke pangkal. Kepala  hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Pak Boon  aku rasa bergetar. Pak Boon menahan kelazatan bila batangnya  aku hisap puas-puas. Air licin berlendir dan masin keluar dari  hujung kemaluan Pak Boon. Aku telan bebenang cairan licin dan  masin itu.

     Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar  membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku  rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar  gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.  Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai.  Kain tudung, baju kebaya, kain kipas, coli dan seluar dalam  semuanya berlonggok atas lantai. Aku berdiri bogel di hadapan  Pak Boon yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan ke katil.  Aku duduk di tepi katil. Aku meraih pinggang Pak Boon agar  merapatiku. Batang keras Pak Boon benar-benar berada di  hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut  dengan tangan lembutku. Aku cium kepala bulat dan akhirnya  aku kulum dan hisap. Kepala balak yang licin aku jilat. Lidahku  yang kasar bermain-main di kepala konek Pak Boon. Mata Pak  Boon redup menahan kesedapan.  Aku akhirnya tak tertahan lagi. Aku tidur telentang di atas tilam.  Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Pak Boon  memuas batinku.

     ”Cepat Pak Boon, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap.  Pak Boon dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak  sabar menunggu lagi. Pak Boon merangkak ke arahku.

     Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Pak Boon  merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah.  ”Burit cikgu sungguh cantik. Harum baunya,” puji Pak Boon.  Aku memang menjaga rapi taman syurgawi kepunyaanku.  Segala bulu-bulu yang tumbuh aku cukur licin. Tundunku yang  tembam dan cipapku yang mekar seperti kemaluan gadis sunti.  Bibir yang memerah masih terkatup rapat. Tak heran jika Pak  Boon menyukainya dan selalu memuji.

     Hidung Pak Boon mengelus lembut kelentitku. Aku hanya  mampu mengerang. Lama sekali Pak Boon menghidu bau  kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan  nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu  mencuci cipapku dengan feminine wash. Tak lama lepas itu aku  rasa lidah Pak Boon membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang  kasar merodok lubang cipapku. Aku rasa seperti ribuan sayap  kupu-kupu mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku  mengerang kuat.

     Pak Boon bertindak penuh sabar. Aku hanya mampu menanti  penuh harap. Tiba-tiba lidah hangat sudah bergerak ke dalam  cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya  dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku  saja yang dijilatnya. Dihisapnya, bahkan digigit-gigit kecil.  ”Oh.. oh.. sedap, Pak Boon di situ Pak Boon, sedap ahhh…..!”  suara eranganku penuh nikmat.

     Aku sememangnya tidak malu lagi mengerang begitu di  hadapan Pak Boon. Pak Boon “menyantap” cipapku cukup lama.  Tiba-tiba, aku merasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak  pernah kurasai sebelumnya. Kurasa cairan hangat melimpah  keluar dari rongga cipapku.  ”Cepat Pak Boon, masukkan balak Pak Boon tu,” rayu aku tak  tahan rasanya.

     Pak Boon membetulkan balak coklat hitamnya. Dilurut koneknya  supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Pak  Boon ingin merasai hangatnya lubang cipapku. Pak Boon mau  merasa dinding cipapku yang berotot kenyal meramas-  maramas batang balaknya yang berurat-urat. Kepala yang dah  terbuka licin mengkilat itu aku lihat sebesar gelas.  Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar.  Kulitnya berkedut-kedut melingkari batang balak seperti simpai.  Sungguh luar biasa batang Pak Boon ni. Itu yang aku suka.  ”Tekan Pak Boon, tak tahan ni,” aku merayu dan merengek.  Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula  membenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan  cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan.  Balak hitam pelan-pelan masuk terbenam. Aku rasa rongga cipapku  padat dimasuki balak besar panjang itu, padat dan penuh sesak.

     Pak Boon mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di  awang-awang. Melayang-layang di kayangan yang indah.  Sedikit demi sedikit Pak Boon menekan balaknya hingga  akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada didalam lubang  sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang itu menekan  pangkal rahimku, terasa sampai menembus dada. Aku tak terkawal lagi.  Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Pak Boon ke dinding cipapku.

     Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku  mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu.  Sendi-sendiku terasa lemah.  ”Sungguh sempit lubang cikgu. Cikgu juga pandai kemut,” Pak  Boon bersuara sambil koneknya tetap bersarang dalam rongga  cipapku.  ”Banyak-banyak perempuan yang datang jumpa saya, barang  cikgu yang paling best,” celoteh Pak Boon.  ”Butuh Pak Boon pun sedap. Belum pernah saya rasa sedap  macam ni. Pak Boon pandai main.”

     Pak Boon masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di  dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju  sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku  yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Pak Boon. Tetekku yang  pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-  kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku  basah dengan air liur Pak Boon. Aku rasa teramat geli. Nafsuku  bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Pak Boon aku  gigit. Aku cium bau keringat Pak Boon. Bibir lebam Pak Boon  aku jilat dan kulumat. Bibir yang berbau rokok daun nipah itu  terasa harum saja. Lidah Pak Boon aku hisap dalam-dalam.  Lidahku kumasukkan ke mulut Pak Boon dan langit-langit  mulutnya aku teroka. Lior Pak Boon yang meleleh aku teguk  penuh selera.

     Pak Boon menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya  akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku.  Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar  yang berurat-urat kasar itu. Geli sungguh lubang cipapku. Air  banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah.  Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak  Pak Boon. Aku tak tahan lagi. Aku menggelepar di bawah badan  sasa Pak Boon. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke  sekian kali.

     Melihat aku tak melawan lagi Pak Boon mempercepat  tindakannya. Akhirnya Pak Boon menekan koneknya dalam-  dalam dan arghh… Pak Boon memancutkan maninya dalam  rongga cipapku. Mani Pak Boon sungguh hangat dan banyak  menyiram pangkal rahimku. Aku memang tengah subur.  Mungkin kali ini benih Pak Boon akan bercambah lagi dalam  rahimku. Pak Boon rebah menghempap badanku. Nafasnya  pantas seperti orang berlari seratus meter.  Aku dan Pak Boon terkapar lesu atas katil. Aku memeluk badan  Pak Boon dengan rasa puas. Kurapatkan wajahku ke badan Pak  Boon. Ketiak Pak Boon yang berbulu lebat aku hidu puas-puas.  Aku benar-benar rasa bahagia. Aku tersenyum sendiri.

     Sambil menunggu tenaga kami pulih kembali aku meletakkan  kepalaku di atas dada Pak Boon. Pak Boon membelai rambutku  lembut sambil mencium keharumannya. Wajahku kutoleh ke  arah kaki Pak Boon. Konek Pak Boon yang tadinya gagah dan  garang sekarang lentok terkulai di pahanya. Bentuknya seperti  keropok lekor yang belum digoreng. Lendir cipapku berlepotan  di batang konek dan juga di bulu-bulu kemaluan Pak Boon yang  mula beruban.

     Sebelum pulang aku merengek seperti budak kecil minta  terowong nikmatku diisi lagi. Biar berbaloi perjalananku yang  jauh. Aku ingin kepuasanku boleh bertahan seminggu. Pak  Boon faham kehendaku. Dibiarkan saja aku membelai koneknya  yang masih terkulai. Aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku  gosok-gosok hingga akhirnya sedikit demi sedikit batang Pak  Boon kembali keras. Kepala konek yang tadinya bersembunyi  mulai keluar menjengok seperti kepala kura-kura keluar dari  tempurungnya.

     Melihat kepala konek yang mula keluar membuatku bertambah  geram. Kusembam mukaku ke celah paha Pak Boon lalu  kuhisap kepala yang sederhana mekar tersebut. Aku nyonyot  seperti anak kecil menyonyot puting tetek ibunya. Konek Pak  Boon terasa semakin mekar didalam mulutku. Aku mulai merasai  ukurannya menjadi besar, besar sekali, sebesar gelas minum  di meja sampingku tu, dan panjangnya aku duga sekitar 8,5 inchi..  Berdenyut-denyut konek giant itu didalam mulutku yang hangat.

     Sekarang aku merangkak di atas tilam. Aku mahu Pak Boon  memasukkan batang coklat hitamnya dari belakang, stail doggy.  Pak Boon bangkit dan beredar ke belakang. Aku menunggu  penuh harap. Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala konek di  permukaan lubangku kemudian.. “crup..” batang itu masuk ke  lubangku setelah mendesak sesak dengan payah. Tak terkatakan nikmatnya.

     Tujahan-tujahan batang besar berurat itu terasa menggesek seluruh liang  kewanitaanku, penuh dan sesak, bahkan hentakan kepala konek itupun terasa   sampai ke pangkal rahimku dan ujung dada, yang membuatku merasa semakin  nikmat. Memang tak salah lagi, Pak Boon luaaar biasa….  Kurasakan tikaman Pak Boon makin kuat dan makin cepat.

     Perasaan yang kualami pun makin lama makin nikmat. Makin  nikmat, makin nikmat, dan makin nikmat.  Bahang kenikmatan itupun akhirnya meledak-ledak. Aku orgasme  untuk yang ke 12 kalinya, barang kali, kerana aku tak sempat menghitung  dengan teliti. Hentaman Pak Boon makin cepat dan

     makin laju. Aku terhayun-hayun ke depan dan belakang menurut  irama tusukan Pak Boon. Pinggangku dipegang kuat oleh Pak  Boon agar aku tak tersungkur ke depan. Sambil dia mendorong  pinggangku ditarik rapat ke badannya.Tiba-tiba kudengar  desahan panjang. Seiring dengan itu dicabutnya koneknya dari  lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Pak Boon sudah  berada di depanku. Disuakannya batangnya ke mulutku.

     Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan  mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan benih  panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan  kuhisap. Semua mani Pak Boon aku telan. Sungguh sedap dan  berlemak benih Pak Boon. Pak Boon memberitahuku bahawa  benih lelaki boleh membuat wanita awet muda.  Hari itu aku memandu pulang dengan perasaan yang amat  puas….sepuas-puasnya. Tak terkisahlah walaupun benar aku telah terkena guna-  guna dukun siam itu.

    Awek seluar track

    Cerita Lucah

    Aku Lina. Aku masih belajar di sebuah kolej swasta. Aku suka memakai seluar track dan paling best kalau tak pakai seluar dalam. Semuanya sebab ada cerita sebenarnya kenapa aku suka pakai seluar track. Macam ni ceritanya bermula.

    Aku tinggal bersama mak bapak aku dan adik beradik aku di sebuah taman perumahan. Masa tu aku masih sekolah tingkatan 4. Walau pun masih sekolah tapi body aku memang mengancam. Bentuk body aku yang macam orang dewasa menarik minat ramai lelaki terutamanya peha dengan bontot.  Masa tu aku masih tak matang sangat jadi tak tahu sangat nafsu lelaki ni camne. Budak-budak lagi la katakan. Sampai la satu hari tu aku pergi la ke kedai beli kelapa parut. Tengah tunggu akak mamak tu parut kelapa, datang la sorang brader ni nak beli rokok. Bila aku tengok dia, dia pun tangok aku. Bila dia tengok aku aku pun tengok dia. Kami senyum. Lepas tu dia datang dan tegur aku. Kami pun berkenalan. Namanya Zack. Kerja kat kilang elektronik sebagai technician.

    Kami lama-lama jadi couple. Dia selalu bawak aku keluar naik motor dia. Apa yang aku perasan bila aku bonceng motor dia mesti ramai driver yang tengok aku. Rupanya gaya aku naik motor tu memang daring habis. Melentik lebih-lebih lagi kalau aku pakai kain uniform sekolah. Memang nampak gebu la peha dengan bontot aku yang montok ni. Tapi Zack ni biasa-biasa je bila kita orang jumpa.

    Sampai la satu hari ni aku balik dari hari sukan sekolah. Pakai t-shirt dengan seluar track je. Zack ambik aku balik dari sekolah dan kita orang lepak kat taman tasik. Masa lepak-lepak tu Zack asyik tengok je peha aku. Pastu dia asyik tenung je kelengkang aku. Pastu lama-lama dia dah mula usap-usap peha aku. Makin lama makin lain macam. Aku tak kisah sangat sebab aku pun suka. Lama-lama Zack pegang cipap aku. Dia gosok-gosok tangan dia kat cipap aku sampai aku stim. Aku memula tu malu tapi stim punya pasal lama-lama aku sendiri cum. Aku peluk Zack sebab sedap sangat.

    Pastu aku tanya Zack kenapa suka tengok peha aku. Zack cakap sebab cantik dan seksi. Aku tak faham sebab takkan la pakai seluar track pun boleh kira seksi. Aku pun tak kisah sangat la.

    Tapi lepas tu aku sengaja nak test Zack. Kami jumpa lagi pada hari yang lain dan aku sengaja pakai seluar tarck lagi. Sekali lagi Zack asyik tengok je peha dan cipap aku. Lepas tu Zack asyik suruh aku jalan ke sana sini depan dia. Rupa-rupanya dia nak tengok bontot aku.

    Aku pun sengaja la mengada-ngada la kat Zack supaya dia gosok cipap aku lagi macam hari tu sampai cum. Zack macam faham. Cipap aku pun digosok-gosok tangan Zack sampai la aku terkangkang-kangkang cum dalam seluar track aku. Basah kelengkang aku.

    Lepas tu Zack mintak aku berdiri depan dia. Pastu Zack menyangkung belakang aku. Dia pegang-pegang bontot aku. Lepas tu dia cium bontot aku. Lepas tu dia sembam muka dia kat bontot aku. Aku dengar Zack sedut nafas kuat-kuat. Aku tunduk biar bontot lagi tonggek.

    Zack buka zip seluar. Dia tunjuk aku konek dia. Dah keras. Dia berdiri belakang aku. Dia lancap sambil tengok bontot aku. Lepas tu dia peluk aku dari belakang. Zack letak konek dia kat celah bontot aku. Dia suruh aku tonggeng. Lepas tu dia geselkan konek dia kat celah bontot aku. Bila aku toleh kat konek dia ada air jernih dah keluar dan basahkan seluar track aku.

    Aku lentikkan lagi bontot aku. Zack tampar manja bontot aku berkali-kali. Sedap jugak. Bergegar bontot aku dalam seluar track yang sendat tu. Zack tekan konek dia pastu dia mengerang sambil paut pinggang aku. Aku pastu rasa konek dia bergerak-gerak kat celah bontot aku. Aku pun toleh. Terkejut aku bila tengok dia dah terpancut air mani yang putih dan pekat kat bontot aku. Banyak gila yang berpalit atas seluar track aku. Zack tekan-tekan lagi sampai la dia puas.

    Lepas tu ada satu lagi kejadian yang menguatkan sangkaan aku bahawa seluar track buatkan lelaki stim. Aku pergi la beli barang dapur kat satu pasaraya nih sebab mak aku suruh. Kat situ aku tengok ramai lelaki yang asyik tengok bontot dan peha aku. Seluar track aku memang macam biasalah sendat sarung bontot aku. Dah tu aku tak pakai seluar dalam. Lagi la licin je bontot aku.

    Pastu masa aku balik aku jalan kaki je sebab rumah aku dekat je dengan pasaraya tu. Masa aku balik aku tengok ada dua orang bangla yang aku nampak dok asyik tengok aku kat pasaraya tadi ada tengah bertenggek kat bawah pokok tepi padang. Aku kenal muka dia orang sebab kat situ lampu jalan terang.

    Masa aku jalan lintas dia orang aku sedar dia orang asyik tengok aku. Lepas tu aku sedar dia orang ikut aku. Aku dah cuak jugak takut kena rogol. Sampai je kat lorong sebelah kedai-kedai, dah tak jauh la dari rumah aku, aku berenti jap dan toleh belakang. Aku tengok dua orang mat bangla tu ikut aku.

    Paling terkejut dia orang dah keluarkan konek dia orang dan tengah melancap tengok aku. Aku takut, aku lari takut kena rogol. Tapi baru je aku nak lari dia orang dah tahan aku.

    Sorang bangla berdiri depan aku sorang lagi kat belakang aku. Dia orang cakap dia orang tak mahu apa-apakan aku cuma nak tengok sahaja. Bila aku tanya dia orang nak buat apa, dia orang cuma cakap nak melancap saja dan bagi aku duit lepas dah puas. Aku pun ok je la sebab dia orang janji tak sentuh aku.

    Lepas tu bangla tu suruh aku berdiri dan dia orang berdiri melancap kat belakang aku. Aku toleh dan tengok dia orang bernafsu betul melancap sambil tengok bontot aku. Lepas tu aku rasa celah bontot aku kena sondol. Bila aku toleh sorang bangla tu tengah sondol bontot aku dengan konek dia. Muka dia dah berkerut-kerut stim. Lepas tu aku rasa air mani dia memancut tembus seluar track aku yang licin tu sampai masuk ke celah bontot aku. Banyak juga yang melekat kat seluar aku.

    Bangla tu merengek macam budak-budak kena sebat. Punyalah dia stim. Lepas tu yang sorang lagi dah tak boleh tahan. Dia dah stim sangat sebab tengok member dia pancut kat celah bontot aku. Dia tolak member dia ke tepi pastu dia lancap dan dia halakan konek dia kat bontot aku dan pastu aku tengok laju je air mani dia memancut melekat kat seluar track aku. Dia makin dekatkan konek dia sampailah dia gosok-gosok kepala konek dia yang hitam tu kat bontot aku. Panas bontot aku kena siram air mani bangla-bangla tu.

    Lepas tu bangla tu bagi aku dua puluh ringgit, sorang sepuluh ringgit la. Dia tanya apa nama seluar yang aku pakai tu dalam bahasa melayu. Aku pun cakaplah seluar track. Dia kata kalau boleh nanti bila-bila selalu pakai seluar tu sebab nanti dia nak bagi aku duit lagi. Aku iyekan je lah. Lepas tu aku balik dengan bontot aku yang hamis dengan bau air mani bangla.

    Satu lagi kejadian yang aku memang tak terfikir. Masa tu aku tingkatan 5. Aku macam biasa pakai seluar track kat rumah. Masa tu tinggal aku dengan adik lelaki aku kat rumah. Dia orang semua pergi jemputan kawin kat taman sebelah.

    Aku tertidur siang lepas baring-baring sambil tengok tv kat ruang tamu. Tapi lepas lebih kurang setengah jam aku tertidur aku terjaga. Aku sedar dalam keadaan masih baring mengiring kat atas karpet lantai depan tv. Aku masuk bilik air dan buka seluar sebab nak buang air. Masa aku nak sangkutkan seluar track aku kat penyangkut dalam bilik air tu, aku terperasan bahagian bontot seluar aku berbekas besar dan masih basah. Bila aku cium je aku serta merta tahu itu bau air mani lelaki. Aku dah cuak semacam. Siapa pulak yang berani pancut kat aku masa kat rumah. Bila aku fikir-fikir, yang ada kat rumah masa tu cuma aku dan adik aku je.

    Jadi siapa lagi, ini sah kerja adik aku yang tingkatan 3 tuh. Tak sangka pulak aku adik aku stim kat aku. Bahaya nih. Tapi aku rasa macam syok pulak. Jadi mula dari hari tu aku buat-buat tak tahu apa yang dia dah buat kat aku. Aku sengaja pakai seluar track kat rumah dan sasaran aku adalah nak tengok sejauh mana adik aku stim kat aku.

    Aku tengok dia pasti tak lepas peluang tengok bontot aku bila aku pakai seluar track dan berkain batik. Tapi bila aku pakai seluar track, pasti dia akan senyap-senyap masuk bilik aku masa aku tidur dan melancap sampai memancut kat bontot aku. Paling selekeh adalah seluar track aku yang dah berlonggok kat dalam bakul basuhan menunggu nak dicuci tu pun menjadi mangsa.

    Pernah gak aku mengintai apa dia buat dengan seluar track aku yang aku nampak dia ambil masa aku buat-buat tidur siang. Pelan-pelan aku ngendap dia kat dalam bilik air tengah melancap gunakan seluar track aku tu.

    Adik aku memang kuat melancap. Tak ada satu pun seluar track aku yang berada dalam bakul basuhan tu terlepas dari menjadi mangsa lancapnya. Pantang aku campak kejap dalam bakul basuhan, pasti hilang sekejap. Bila dah ada balik, pasti berselaput dengan air maninya yang pekat, terutamanya kat area bontot. Perkara ni berlaku  sampai sekarang dan kami semakin advance.

    Aku kemudian clash dengan Zack. Entah kat mana silapnya kami berpisah akhirnya. Lepas tu aku berkawan dengan Hafiz. Member sekelas aku. Kita orang couple sampai aku masuk kolej dan lepas tu tak contact lagi sampai sekarang. Sepanjang aku couple dengan dia, aku menjadi tempat dia memancutkan air maninya. Mulanya aku ingat dia ni tak selera  sangat bila aku pakai seluar track. Tapi aku silap, dia bernafsu gila kalau aku pakai seluar track. Memang confirm seluar track memang menjadi perhatian dan membuatkan lelaki stim, lebih-lebih lagi kalau orang yang memakainya berbontot bulat macam aku.

    Pertama kali dia pancut kat aku adalah pada petang selepas habis exam SPM last paper.  Kita orang dating kat taman permainan. Kita orang duduk berdua dalam gelung. Kat situ kita orang bercium dan Hafiz raba-raba peha aku sampai ke kangkang aku. Dia mainkan cipap aku sampai aku stim. Secara tak langsung aku pegang konek dia dan keluarkan dari seluarnya. Aku lancapkan konek dia dan dia terpancut-pancut kat tangan aku.

    Lepas tu kita orang dating lagi dan yang peliknya dia minta aku pakai seluar track. Dia bawak kereta mak dia dan bawak aku jalan-jalan kat bandar. Lepas tu kita orang parking kat taman tasik, tempat kenangan masa aku couple dengan Zack dulu. Kat situ Hafiz peluk belakang tubuh aku. Dia tekan konek dia kat bontot aku.

    Lepas tu dia keluarkan konek dia dan peluk aku sambil gesel-geselkan konek dia kat bontot aku yang licin dengan seluar track tu. Akhirnya dia memancutkan air mani dia.

    Esoknya pulak kita orang dating lagi dan dia lancap sambil tengok aku berdiri depan dia. Dia buat macam yang mat-mat bangla tu buat kat aku dulu.

    Akhirnya aku terpaksa akui bahawa aku akhirnya sudah tiada dara lagi. Aku juga terpaksa akui bahawa aku menikmati persetubuhan yang pada asalnya tak kau relakan itu. Dara ku telah di ragut oleh adik kandung ku sendiri semasa aku cuti semester tahun lepas. Adik aku juga sedang cuti semester masa tu. Silap aku juga, akibat nak sangat menunjukkan keseksian kepada adik aku yang sememangnya aku dah tahu yang dia stim kat aku kalau pakai seluar track akhirnya mengundang musibah kepada ku.

    Pada hari tu famili aku sekali lagi pergi jemputanorang kawin. Musim cuti sekolah la katakan. Tinggal la aku dengan adik aku kat rumah. Aku yang tahu dia pasti akan ambik kesempatan kalau aku tidur siang pun sengaja pakai seluar track yang dah lama aku tak pakai tersimpan kat dalam almari pakaian aku. Memang banyak stok seluar track aku sebenarnya. Tapi aku boleh tak perasan pulak yang seluar track tu dah koyak kat kelengkang.

    Aku pun buat-buat la tidur kat bilik dengan pintu bilik yang sengaja aku buka luas, biar adik aku stim tengok bontot aku yang sendat dan licin dalam seluar track. Masa adik aku masuk bilik aku, aku buat-buat tidur. Lepas tu aku dengan dia bernafas laju. Lepas tu aku rasakan bontot aku kena usap pelan-pelan. Usapan adik aku sungguh lembut, mungkin dia tak mahu aku sedar rasanya.

    Lepas tu dia raba sampailah ke kelengkang. Keadaan aku yang tidur mengiring memudahkan dia meraba cipap aku. Tapi aku jadi pelik kenapa aku rasa lain macam je sentuhan dia. Teras macam kulit cipap aku kena direct kat kulit jari dia. Aku masa tu tak terfikirlah yang seluar tu dah koyak.

    Jadi aku selamba je lah biarkan sampai aku sendiri pun stim. Aku siap boleh dengar bunyi air cipap aku yang berdecit-decit kena gesel jari dia. Lepas tu adik aku tarik jari dia. Aku dengar macam dia tengah buat sesuatu. Aku syak dia tengah melancap tapi rupanya aku silap.

    Rupa-rupanya dia tengah buka seluar dia. Aku tahu pun bila keadaan dah terlambat. Aku biarkan je di saat aku rasa cipap aku menyentuh sesuatu yang hangat. Aku ingatkan jarinya tapi sebaik aku terfikir takkan jarinya boleh sehangat tu dan sebesar tu. Terus sahaja aku terfikir tak mustahil itu adalah konek dia. Aku teragak-agak nak menghentikannya, sebab aku rasa segan pulak takut dia kata aku selama ni berpura-pura  tidur. Jadi aku teruskan buat-buat tidur walau pun dalam hati aku resahnya bukan main.

    Sebaik je benda tu aku rasa macam menerobos masuk dengan kuat dan laju sampai aku rasa pedih dan senak, barulah aku tahu bahawa memang benar itu adalah koneknya tapi yang peliknya masa tu aku rasa aku pakai seluar track, macam mana pulak dia boleh masuk? Ada lubang ke? Aku cepat-cepat buat-buat sedar dari tidur dan buat-buat terkejut. Adik aku cepat je tutup mulut aku dengan tangan dia sambil dia terus hayun konek dia keluar masuk. Aku yang kepedihan tengok memang betul aku pakai seluar track. Terus je aku raba kelengkang aku. Aku terpegang konek dia dan aku dapat rasa konek dia masuk ke cipap aku dari lubang yang ada kat kelengkang aku. Time tu lah aku mula rasa bangang yang teramat sangat. Macam mana la aku boleh tak perasan seluar track tu dah koyak kat kangkangnya.

    Aku tolak adik aku tapi dia dah tak kira, dia teruskan jolok cipap aku. Aku marah dia dalam kesakitan tu tapi tak jalan jugak. Makin laju dia hayun ada la. Adik aku peluk aku. Dia tiarapkan aku dan dia naikkan bontot aku. Aku lemah, memang lemah. Tenaga perempuan aku memang cukup lemah nak dibandingkan dengan dia. Aku akhirnya terpaksa menikmati kesedapan di setubuhi oleh adik kandung aku sendiri walau pun pada mulanya aku menolak dan menangis dalam kesakitan. Lama-lama sakit dah tak rasa, sedap adalah.

    Hayunan konek adik aku makin keras. Makin sedap aku rasa. Lepas tu adik aku tarik keluar konek dia dan aku pun rasa air mani dia memancut atas bontot aku yang sendat dengan seluar track tu. Air maninya yang hangat mencurah-curah atas bontot aku. Aku lemah membiarkan dia membuat aku seperti perempuan pemuas nafsunya.

    Lepas tu dia tingalkan aku sorang-sorang dalam bilik. Aku menangis sampai tertidur. Bila aku terjaga aku dapat rasa cipap aku dimasuki lagi koneknya. Bila aku tengok, dia tengah sedap menghayun cipap aku dengan seluar track aku yang dah dilorotkan ke lutut. Seluruh bontot aku open tanpa ditutup apa-apa. Aku tengok bontot aku berbekas love bite. Nafsu aku semakin bangkit. Selama ni aku cuma dapat pegang dan lancapkan konek lelaki tapi pada hari tu aku dah jadi tak waras. Aku biarkan adik aku menyetubuhi aku. Aku dah rasa sedapnya macam mana.

    Seks ringan-ringan dan kebiasaan aku bermain dengan kemaluan lelaki membuatkan aku gagal mengawal nafsu ku sendiri. Aku stim gila di jolok konek adik ku. Aku menonggeng tanpa disuruh, membiarkan adik aku menyontot cipap aku. Pedih memang terasa sebab tak biasa lagi tapi sedapnya mengatasi segalanya.

    Aku khayal menerima kemasukan koneknya yang keluar masuk dengan keras dan jitu. Adik aku tanpa segan silu asyik cakap sedap, sedap dan sedap. Dia kata tak sia-sia dia stim kat aku selama ni. Dia juga kata dia yang sengaja lubangkan seluar track aku semata-mata nak menantikan saatnya dan hari itu adalah saat yang dinantikan selama ini rupa-rupanya.

    Akhirnya aku tak keruan. Aku cum buat first time di jolok konek lelaki. Selama ni aku cuma merasa cum digosok tangan lelaki. Lepas tu adik aku cum kat celah bontot aku. Dia tekan konek dia sampai kepalanya masuk ke lubang bontot aku dan dia perah air maninya sepuas-puasnya. Aku dapat rasa air maninya bertakung di mulut lubang bontot aku. Pedih jugak sebab lubang bontot aku kecik.

    Start dari hari tu pantang ada peluang pasti nak main. Boleh katakan hampir semua seluar track aku mesti terkoyak kat kelengkang. Tapi lepas kita orang dah mula stay sama-sama. Koyakkannya makin besar. Sebab Kolej aku dan Universiti adik aku dalam satu town yang sama, jadi kita orang menyewa dan tinggal sama-sama. Sejak tinggal sama-sama tu adik aku dah makin berani buat benda yang makin tak senonoh. Di rogolnya bontot aku. Macam nak koyak lubang bontot aku masa dia rogol dulu. Aku sampai nak jalan gi kuliah pun payah. Terkangkang rasanya. Malu je.

    Tapi sebab dah hari-hari kena dan aku pulak tak daya nak melawan akhirnya aku sendiri dapat rasa sedapnya. Sama jugak macam masa mula-mula kena main kat rumah mak bapak aku dulu. Oleh sebab tulah koyak seluar track aku makin besar sebab jajahan konek adik aku dah bukan setakat lubang cipap, kini dia dah menakluki lubang bontot aku juga. Walau pun kita orang ada bilik masing-masing tapi itu setakat nak mengaburi mata orang tua aku je supaya dia orang tak ada nak syak apa-apa kalau dia orang datang. Tapi yang sebenarnya kita orang hari-hari tidur sekatil, mandi sama-sama, makan sama-sama, main dah tentulah sama-sama. Dah macam laki bini. Aku pun tak tahulah sampai bila kita orang akan terus macam ni. Nak berjauhan sayang, tak nampak muka sehari pun dah tak keruan.

    Hari ni aku tak pergi kuliah sebab ambik mc. Tak sedap badanlah. Mungkin sebab dah dua tiga hari ni aku lenjan je main tak kira siang malam. Pantang konek dia naik, pasti nak terjun balik dalam lubang aku. Pagi tadi sebelum dia pergi kuliah aku hisap konek dia sampai keluar semua air mani dia masuk perut aku. Telan la apa lagi. Sedap. Dah seminggu ni dia asyik mintak nak pancut dalam cipap. Aku cakaplah pancut dalam bontot je kan senang. Tapi dia asyik mintak je. Aku pun berbelah bagi nak kasi ke tak, takut mengandung la. 

    mellicker-deactivated20160606

    AKU CINTAKAN SUAMIKU

    Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Din kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain. Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak.

    Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp.com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini.. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Din yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Din, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Din akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Din. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Din menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Din mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Din melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Din seharian. Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Din pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Din pun menurut sahaja.

    Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Din duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Din. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Din bila nak berumah tangga?” Tanya ku. “Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Din sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya. “Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… ” kata ku sambil ketawa kecil. “Alah akak ni… akak cantiklah.. ” kata Din memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan. “Akak dah gemuk Din, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua. “Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Din. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Din nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya. “Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. ” jawab Din. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang. “Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya. Din terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap. “Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. ” kata Din mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Din merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Din aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Din. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Din semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini. “Kak…” Din berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Din lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku dijamah tangan Din sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Din meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Din. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu. Tiba-tiba Din melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Din. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Din tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Din. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Kemudian kucupan Din turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku. Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Din menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Din. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku dihisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Din mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Din merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Din menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Din. Dalam keadaan berdiri, Din menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Din tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Din memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Din yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Din dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu. Din berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Din tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya?” Tanya Din dalam nada yang cukup romantik kepada ku. Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Din yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Din semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah nadinya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Din membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengulum balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Din ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu. Din menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Din kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Din. “Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… ” kata Din di belakang ku. Kemudian Din menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Din sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Din mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Din semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku. Din menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar faraj ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Din mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Din yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Din semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri. Lama juga aku menerima tusukan balak Din yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Din mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Din meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Din membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Din penuh minat. “Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. ” kata Din sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya. Kemudian Din meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Din pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Din yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Din ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku. “Kak… sudikah akak menjadi isteri saya?” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Din. Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku. “Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni,” kata Din sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku. Din kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Din agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Din terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Din kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Din menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Din yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil. “Sedap Dinn…. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kakkk…. ” Jawab Din sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Din yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Din yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Din membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku. Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Din yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Din benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak… boleh saya minta sesuatu?” Tanya Din dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg… ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Din menghentikan kata-katanya. “Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… ” sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan. “Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… ” katanya tersekat-sekat lagi. “Dinnn…. Din nak main bontot akak yeI?” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Din kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya. Din hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Din. Tanpa menyelak kain batik ku, Din menyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Din menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Din tanpa di tutupi seurat benang. Din melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Din. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku. “Ohh.. Dinn.. Tekan lagi sayangg… ” pinta ku agar Din menjolok bontot ku lebih dalam. Din menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Din memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan. Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Din yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Din memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu.

    Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Din mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami. “Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. ” Din seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku. “Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang. “Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Din merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Din nak ke kawin dengan akak? Akak gemuk, bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Din semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku. “Ohh.. Dinn… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan. “Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Din semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat. “Jolok bontot akak Dinnnn…. Ahhhh… Dinnn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Din yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku. “Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!” Serentak itu, Din menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan disembur air mani Din yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Din menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil. Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Din masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Din semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya. Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Din. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Din yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku. Lebam-lebam Din di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku. Beberapa bulan selepas itu, aku dan Din selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Din. Aku tahu, walau pun keluarga Din tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Din kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayanggg…” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Din. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Din yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Din banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Din, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Din meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Din dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Din dengan keadaan yang amat romantik.

    Jika Din terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Din yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Din. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

    cicakrosfans

    @cicakroscrew