aq peminat petite,tiny n skinny sebabtu banyak gambar remaja im also homo but I don't want atas 20 bye

Posts
1233
Last update
2022-05-16 02:56:43

    Nikmat jasad muda part 2

    image

    Selepas malam itu aku dan cikgu Tika semakin rapat dan peristiwa tersebut bagai pembuka tirai bagi hubungan seksual aku dgnnya.

    Seminggu selepas itu, aku pun dah maju dan mula lepak2 ngan cikgu praktikal yg housemate2 cikgu tika.

    Aku berkenalan dgn cikgu Rafidah dahulu dan dia merupakan seorang guru pendidikan jasmani di sekolah rendah berhampiran kawasan sini.

    Beliau mempunyai bentuk badan yg hampir dgn cikgu tika cuma cikgu Rafidah lebih gebu sedikit. Sebelum ini kami berfon seks mungkin kerana cikgu Tika mempromotekan aku kepada housematenya dan cikgu Rafidah mencabarku utk mencarinya semasa program skolah yg akan datang nnt. Dengan usahaku yg tidak putus asa, aku dapat mencarinya semasa program RIMUP yg dijalankan antara skolah aku dan skolah dia. Dan pada ketika itulah aku sempat merasa kemutan berahi seseorang selain cikgu tika.

    *seminggu sebelum*

    Rafidah : “Hi, nombor Nik ker?”

    Aku : “Ya betul tuh nih nombor saya, boleh saya tahu nih siapa ya?”

    Rafidah : “Oh Hi, nih Cikgu Rafidah lah, kita pernah berjumpa semasa awak bantu kami kemas rumah tumpangan bersama cikgu Tika.”

    Aku : “Ohh cikgu Rafidah, haa ape khabar?”

    Perbualan mesej diteruskan selama beberapa hari kadang kala sehingga larut malam. Aku sempat menyuntik beberapa unsur lucah dalam perbualan kami dan kami berdua terjebak secara tidak langsung dgn fon seks. Sehinggalah sehari sebelum program Rimup itu.

    Rafidah : “Nik, dgr cite awak boleh tahan jugak hehe”

    Aku : “Maksud cikgu?”

    Rafidah : “Cikgu tika dah beritahu semuanya”

    Aku tersimpul malu dan hatiku berdegup kencang.

    Aku : “Uhm cikgu jangan la report sya tak sengaja je. Saya tak boleh nk kawal nafsu malam tuh. PLEASE CIKGU.”

    Rafidah : “Haha awak jangan risau saya bukannya nk report pun. Esok ade program Rimupkan? Haa kita jumpa”

    Aku : “Oh terima kasih cikgu! Tapi macam mana nk cari cikgu, bukan ker ramai esok?”

    Rafidah : “Haa kalau dapat cari cikgu, i akan bagi you something special. Dah selama nih kita asyik lancap kat telefon je kan hihi. I nak jugak rasa buas you, tak aci lah cikgu Tika je merasa.”

    Aku : “OK CIKGU TUNGGU BESOK”

    Hatiku berdegup kencang lagi mengetahui aku mempunyai cabaran yg besar berserta ganjaran yg lumayan buat batinku nnt.

    Pada keesokan harinya aku duduk di pondok pak guard dah memerhati orang yg lalu lalang keluar masuk tetapi masih sukar bagiku mencari habuanku. Semasa program berjalan aku meronda2 sekeliling skolah. Sehingga lah aku seperti nampak kelibatan seorang awek yg lebih kurang sama tinggi dgnku di cabang antara tandas guru dan murid. Aku pun berlari ke situ. “Cikgu!!!” aku memanggil dgn kuat

    *awek tuh pusingkan badan*

    “Haa dapat pun awak cari saya! Ingatkan dah give up.” balas cikgu Rafidah.

    “Yes! Penat tau cari cikgu nih hehe. Jadi ape je bende special cikgu nk berikan tuh?” gesaku tidak kesabaran.

    “Haha tak sabar betul, uhm awak akan tahu malam nih jgn risau” kata cikgu Rafidah

    “Ala cikgu, penat i cari cikgu tau takkan kena tunggu lagi, alaa” mengeluhku sambil buat muka 10 sen.

    “Begini lah i bagi u rase sikit eh hihi” cikgu Rafudah mempelawaku sambil tergelak kecil manja.

    “Yay!”

    Memandangkan tandas guru sekolahku agak tersorok dan kebanyakan aktiviti dan manusia2 berada di padang, kami mengambil kesempatan utk membuat projek kecil.

    Dia membawaku masuk ke jamban dan mengunci pintu itu.

    “Cikgu nk kencing sambil hisap blow awak ya hehe nikmatilah”

    “Allah terima kasih cikgu!” ucap syukurku

    Aku melucutkan seluar trek ku dgn mudah begitu juga dgn dia.

    *ssluuurrrrppp…. chrropppp… slurrppp….. *

    Rafidah mengolom batangku dgn bersungguh2 sehinggakan niatnya utk kencing hilang, malah Rafidah mengusap2 cipapnya yg berahi dan berlendir itu. Aku juga sempat menyelak jersey sukannya dan menampakkan branya yg berwarna merah darah. Aku melucutkan branya dan bermain dengan buahnya yg montok itu dan putingnya yg gebu kemerahan itu.

    “Mmmmm…..” *slurpppp….. pokk slurrpp* “Mmmm sedapnya batang u Nik patutlah cikgu Tika puji”

    Aku hanya mampu tersenyum lebar. Aku kemudian menyuruh Rafidah berdiri dan membelakangkan ku. Aku menghalakan pelirku ke arah cipapnya dan Rafidah menonggengkan bontotnya. Aku dgn mudah menusuk cipapnya terusku jolok keluar masuk…

    “Aarrghhhh…. mmmm…. AAAHHHH!!!! sayang sedap.. Aahhh….” Rafidah meraung kesedapan.

    *pap pap pap pap pap pap*

    Aku menjolok cipapnya sedalam2 yg mungkin dgn kadar yg meningkat kelajuannya.

    “Aahhh cikgu nk terkencing niihhhh Nakk….”

    *ppsshhhhh…… Psssshhhh…..prrrrssshhh………*

    Otot cipapnya yg mengejang itu mengemut batangku dgn enak sekali rasanya. Air mani dan kencingnya berlinangan deras keluar dari cipapnya. Aku tidak kisah dan teruskan tujuhan ku. Menggeletar letar kejang aku membuatkan Rafidah yg di henjut dari belakang sambil terkencing berdiri.

    “Aahhh sedap nyaa aahhhhhh……” puji Rafidah.

    Aku mengeluarkan batangku dan menyuruh Rafidah menghadap aku sambil berdiri. Aku mengessekkan batang ku di lurah cipapnya dari depan. Koteku berdenyut2…..

    *ccrrrttttt…….. crrrtttttt…… crrrtttttttt……. *

    Berdas das tembakan maniku tepat mengenai sasaran dan membanjiri lurahnya. Rafidah sempat menadah lebihan maniku dan menjilat2.

    Rafidah kemudian menarik pantiesnya ke atas dgn maniku yg membanjiri cipapnya serta memakai semula seluar treknya. Rafidah menjilat batangku sampai bersih daripada sisa sisa mani tadi dan aku pun memakai semula seluarku. Aku menciumnya tanda terima kasih.

    “Thanks Nik. Kita jumpa lagi malam nih ya hihihi”

    “Okay cikgu sedap cikgu bagi projek tadi hehe”

    Selepas itu kami pun sambung buat hal masing2 dan pulang ke rumah. Aku mandi dan membersihkan diri serta mengenyangkan perutku setelah penat berprojek di sekolah tadi. Apabila larut malam aku terima mesej dari Cikgu Rafidah. Dia menyuruhku keluar rumah dalam 5 minit lagi. Dgn senyap2 aku mengatur gerak langkahku. Jam menunjukkan 1 pagi aku menyelinap keluar dari rumah. Kenderaan cikgu Rafidah aku nampak di jalan besar dan terus ku naiki.

    Kami pergi ke taman tasik di kampung dan memakir kenderaan di parking lot situ.

    “Nik sayang, malam nih i nk bagi u rasa special sngt2” kata Rafidah dgn suara yg berahinya serta manja itu.

    Dia memulakan langkah dengan membuka seluar jeans ku lalu melancapkan koteku. Dia kemudian meludah sedikit ke atas kote ku dan terus mengolom

    *sllurrppppp…… Crrrkkkk….. Sslurrrpppppp….. *

    “Mmm sedapnya batang you nih tak tahan… Aaummm”

    *pok pok pok pok pok* semakin laju Rafidah menhisap koteku. Dia kemudian menjilat2 lubang konekku dan menhisapnya semula. Dia beralih ke buah zakarku pula dan itupun dia kerjakan dgn jayanya. Aku cuba sedaya upaya untuk tidak memancut awal…

    *pprrrrrtttttt………. ccrrrttttt……… ccrrrrtttt……. *

    Aku tertembak awal dan muka Rafidah penuh berlumuran maniku.

    “Takpa Nik awak rehat kejap” sambil2 itu dia mengurut2 koteku dengan lega sekali dan mencium2ku dengan mukanya yg penuh maniku yg berlekit2 dan pekat itu.

    Setelah 3 minit berehat Rafidah memanjat atas ku melucutkan seluarnya serta bajunya. Dgn hanya meninggalkan tudungnya. Buah dadanya yg putih gebu aku ramas kesedapan sambil Rafidah memasukkan pelirku ke cipapnya dan mengerjakannya. Setiap kali dia memberikan tujahan yg padu dan enak

    *PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP*

    “Aahhhh sssss aahhhh ssss aahhh” Rafidah mengerang kesedapan.

    Setelah 20 minit menujah aku pun terpancut kali kedua.

    *pprrrttttt ccrrttttt crrtttt*

    “Aaaahhh sedapnya cikguu!” cipapnya yg kini berisi air maniku dam ade juga tertembak di luar masih lagi meneruskan kemutan dan tujahan atas bawah tanpa mempedulikan rasa senaknya maniku membanjiri rongga cipapnya…

    “Aahhh nikmatnya air sayang.. Bestnyaa aahhh rasa tak nk lepaskan batang u” puji Rafidah.

    “Cipap cikgu pun sedap gila terima kasih sayang”

    Sudah sejam kami bersetubuh dan akirnya aku disuruh utk meliwatnya. Dalam keadaan masih terkangkang atasku, aku menghalakan batangku ke lubang duburnya dan melakukan aksi yg sama seperti tadi. Kemutan kali ini semakin padu dan ketat membuatkan bontotku terangkat kesedapan.

    *pprrttt…. crrttttt…. crrtttt* pancutan aku kali ini memenuhi rongga najisnya.

    Aku mencabut batangku dan maniku deras mengalir keluar dari situ dan bertakung atas seluarku. Pemandangan itu seolah2 cikgu Rafidah berak mani. Dia kemudian berlutut dan menjilat habis semua sisa2 mani di atas jeansku n batang aku dgn bersih sekali.

    Setelah puas dan penat, kami berdua pun pulang ke rumah.

    “Thanks cikgu utk surprise tadi. Saya betul2 enjoy” syukurku sebelum meninggalkan kenderaannya.

    “Nah cikgu bagi coli utk awak simpan. Awak nk lancap nnt senanglah kalau saya busy ker ape” kata cikgu Rafidah sambil mencabut colinya yg tidak bercorak dan berwarna hitam yg sedang dipakainya itu.

    “Thank u cikgu!!! Mmmm sedap bau dia” aku mencium dahi cikgu dan beredar.

    Part 3…….

    image

    YAYA

    Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

    Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

    Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, ‘apasal yaya masam aje ni ?’ yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,’ ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang (aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong’ Yaya diam, mukanya terus masam. ‘Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni’ sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

    Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tanpa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya ‘bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat’, lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

    Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata’ abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia’. Aku tanya yaya ‘yaya sayangkan dia’ yaya tunduk kan mukanya dan berkata ’ yaya sayang sangat dengan Lan’ rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, 'kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak’ Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ’ kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan’ .Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya’ Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ’ apa yang abang nak ajarkan’ aku dengan selamba menjawab 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan’ lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,’ tak nak lah bang.. yaya malu’ tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku ajar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia. Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, mengelembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

    Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..’ abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu’ usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

    Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kemudian ku masukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tanpa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil yang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, ku arahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di puting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya terangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.

    Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatnya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedua kakinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya.. ngeranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

    Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ’ kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habis ni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja. Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

    Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..'sakit lagi..yaya jawap 'sedap bang’. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang…bang…ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

    Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.