holywood5565

    I Miss Slowly Kissing My Down On Her Id Start With The Knee The Left One For Some Reason And Then Id Kiss Her Inner Thigh Then Id Kiss And Lick My Way Slowly Down Her Legs Used To Tremble S Little When I Did That With Anticipation Id Then Bite On The Little Bone Thing Near Her Pelvis I Always Found That Part Weirdly Arousing Especially After Spreading Her Legs Out Like That Only Then Would I Kiss On Her Outer Labia Ang When I Finally Trace My Tongue Through Her In Inner Labia And ⭐ H𝙴_R SN𝙰_PP𝙸_𝙴_S N𝙰_M𝙴_

    mellicker-deactivated20160606

    Rozita

    Selepas berkahwin Rozita terpaksa tinggal berpisah dengan suaminya. Telah dua tahun dia tinggal berjauhan dari suami. Dia kini ditempatkan di sebuah bank di Pulau Pinang, sementara suaminya pula bertugas di Majlis Perbandaran Bentong, Pahang. Disebabkan suaminya seorang kakitangan kerajaan negeri, maka dia tidak boleh mengikuti Rozita berpindah ke utara. Hanya Rozita saja yang boleh bertukar ke Pahang.

    Dan selama dua tahun jugalah Rozita menunggu keputusan permohonan pertukarannya. Rozita hanya dapat bertemu dengan suaminya di waktu-waktu cuti, iaitu cuti-cuti tahunan, cuti-cuti umum di hujung-hujung minggu yang panjang dan kalau kebetulan berkesempatan. Kini telah hampir lebih dua bulan mereka tidak bersua muka (boleh dikatakan juga tak bersua kemaluan le…) kerana tugas masing-masing yang padat sejak kebelakangan ini.

    Mungkin juga kerana Rozita dan suaminya jarang bertemu maka sehingga kini mereka masih belum dikurniai zuriat. Sebagai wanita normal Rozita sememangnya mengharapkan seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya.

    Bila sesekali sekala berjumpa, Rozita sentiasa dilayan dengan baik oleh suaminya. Hubungan mereka amat harmonis dan bahagia. Hubungan batinnya dan suami juga sempurna. Rozita bahagia dan sentiasa begitu puas di dalam setiap hubungan seks dengan suaminya. Tidak ada sebab dia perlu gusar tentang hal ini.

    Sebagai seorang eksekutif kanan di salah sebuah bank ternama, maka Rozita disediakan sebuah rumah di bandar tempatnya bekerja. Pemilik rumah tersebut adalah seorang Punjabi yang dikenali sebagai Mr Shukdev Singh. Kerana umurnya dalam lingkungan lima puluhan, maka Rozita lebih selesa memanggilnya Uncle Dave, Mr Shukdev Singh tidak keberatan dengan panggilan itu.

    Rozita sering juga bertandang ke rumah Uncle Dave yang tinggal di sebuah banglo di sebuah kawasan perumahan mewah. Pada akhir setiap bulan pula Rozita akan ke sana untuk membayar sewa rumah. Uncle Dave lebih selesa di bayar tunai daripada dimasukkan ke dalam akaun banknya. Katanya dia lebih suka menerima tunai.

    Rozita pun tak kisah pergi ke rumah Uncle Dave kerana selain membayar sewa rumah mereka dapat bersembang-sembang. Uncle Dave baik dan peramah orangnya dan suka bergurau senda, membuatkan mereka akrab. Uncle Dave juga telah menganggap Rozita sebagai anaknya. Rozita, yang berusia 29 tahun, sebaya dengan anak tunggal Uncle Dave yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Dave telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya, seorang warga Australia, sejak lebih tiga tahun lalu.

    Uncle Dave mempunyai sebuah firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya bekerja, maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana dikatakan diabai, dan terus mengikuti lelaki lain. Peristiwa itu berlaku ketika anaknya berumur 14 tahun. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumahtangga.

    Sekarang Uncle Dave tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya pula dikendalikan oleh rakan kongsinya. Hanya sekali sekala Uncle Dave ke firma guamannya untuk mesyuarat atau perbincangan dan ada juga mengendalikan kes-kes tertentu. Selain itu Uncle Dave lebih banyak menghabiskan masanya di rumah.

    Pada suatu petang di hujung bulan, seperti biasa Rozita ke rumah Uncle Dave untuk membayar sewa bulanan rumah yang dia duduki. Kerana rumah sewanya dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500 sebulan. Tapi Rozita tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempatnya bekerja.

    Pada petang itu, sewaktu Rozita sedang berbual-bual dengan Uncle Dave di ruang tamu, tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Tidak diketahui dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Rozita dan Uncle Dave terkejut dan kaku di tempat duduk masing-masing.

    Sepantas kilat ketiga-tiga lelaki tersebut menghampiri kedua-dua Rozita dan Uncle Dave dan mengacukan parang tajam ke arah muka mereka. Rozita dan Uncle Dave teramat takut dan lidah mereka kelu.

    Dari percakapan ketiga-tiga lelaki asing tadi, Rozita pasti mereka berasal dari Indonesia. Ketiga-tiga lelaki Indon tersebut mungkin pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

    “Kardi, ikat Singh itu di kerusi!” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

    Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali nylon. Tali nylon berwarna merah itu ditarik-tariknya supaya lurus dan Uncle Dave di arah pindah ke kerusi di meja makan. Tangan lelaki Punjabi tua itu diikat ke belakang dengan tali nylon merah tersebut.

    “Awak orang boleh angkat apa saja yang awak orang mahu dan terus pergi…… tolong jangan cederakan kami,” Uncle Dave bersuara perlahan.

    “Jangan takut kami tak akan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!” kata lelaki Indon yang merupakan ketua itu.

    Rozita dan Uncle Dave hanya anggukkan kepala sahaja.

    “Di mana awak simpan wang?” Tanya ketua perompak tersebut.

    “Dalam itu laci meja tulis sana….” jawab Uncle Dave.

    Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambilnya sebuah sampul surat berwarna coklat serta membuka dan melihat isinya.

    “Banyak duit ni pak. Mungkin sepuluh ribu. Kok bisa raya kita hari ni,” katanya.

    “Ya…udah. Mari aja kita kabur,” lelaki yang paling muda bersuara.

    “Nanti dulu dik. Rezeki udah ada depan muka… jangan kita tolak,” kata ketua perompak itu sambil memandang tajam ke arah Rozita.

    “Apanya maksud boss?”.

    “Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

    Mendengarkan kata-kata itu Rozita menjadi takut. Kakinya menggeletar. Apakah pada hari ini dia akan menjadi mangsa nafsu seks perompak-perompak ini.

    Ketua perompak itu mendekati Rozita. Rozita diarah membuka pakaiannya di ruang tamu itu juga. Terketar-ketar Rozita melepaskan pakaiannya satu persatu. Waktu itu Rozita memakai seluar dan berkemeja serta blazer, seperti lazimnya seorang eksekutif wanita. Dia ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukanya.

    Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam mininya saja. Rozita rasa teramat malu bila mata Uncle Dave memerhatikan badannya yang separuh bogel.

    Dengan pisaunya yang tajam, ketua perompak tersebut memutuskan tali coli Rozita. Sekali rentap kedua gunung kembarnya terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetek Rozita yang berkulit halus, putih bersih dan berputing merah muda dengan aerolea lebar mengelilingi puting-putingnya.

    Rozita terasa bertambah malu bila mata Uncle Dave tanpa berkelip meneroka tubuhnya yang putih gebu itu. Rozita memang memiliki bentuk tubuh yang amat dibanggakan. Disebabkan dia belum pernah mengandung, bentuk badannya amat terjaga. Dia juga sering melakukan senaman untuk menjaga kesihatan dan bentuk tubuhnya itu.

    Teteknya memang bulat berisi, berukuran 36D; tegang membusung dan kenyal. Pinggangnya ramping berukuran 26 dan punggungnya pula berukuran 38; lebar, bulat, padat berisi dan tonggek sedikit.

    “Waduh cantik amat tetek non…gede…bulat dan kelihatannya amat kenyal…”, lelaki yang paling muda bersuara.

    “Enak ni kalau disusuin. Ya malah enak kalau dinyonyotin…” lelaki yang seorang lagi mencelah.

    “Aku rasa memek dia lebih menarik….ya lebih enak kalau kita entotin…” kata si ketua sambil memotong seluar dalam mini Rozita, dengan pisaunya yang tajam.

    Sekarang Rozita benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluan Rozita yang berbulu halus dan nipis. Rozita sentiasa merapikan bulu-bulu pukinya. Hanya sejemput sahaja, di bahagian tengah tundunnya, disimpan bulu-bulu yang hitam. Suaminya tak suka pada cipap yang berbulu lebat dan tak suka juga kalau gondol sama sekali.

    “Benarkan kataku. Memek perempuan ini memang cantik. Waduh sangat tembam juga memek ini. Enak ni kalau kontol-kontol kita ditelannya,” kata si ketua perompak itu.

    Ketua perompak menyentuh badan Rozita yang waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya Rozita diarah supaya membuka kangkangannya. Dengan tangan yang satu lagi ketua perrompak itu meraba dan mecekup tundun Rozita. Jari hantu lelaki Indon itu mula menyelinap di belahan cipap Rozita. Mulut cipapnya dijolok-jolok sedikit dan kemudian biji kelentitnya digesel-geselnya, membuatkan Rozita sedikit mengelinjang kegelian dan kenikmatan; walaupun dia dalam ketakutan.

    “Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau mau coba?” ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan cipap Rozita.

    Lelaki yang dipanggil Kardi mendekati Rozita. Lelaki muda yang seorang lagi juga turut mendekatinya. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaian masing-masing. Batang-batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuh Rozita yang tak berbalut pakaian. Rozita mula kerisauan lubang buritnya akan diterobosi oleh tiga batang pelir lelaki Indon ini. Dia akan diperkosa mereka.

    Kedua-dua tetek Rozita mula dipegang dan diramas-ramas oleh kedua-dua perompak itu. Puting teteknya yang berwarna merah muda sebesar ibu jarinya dipicit-picit, digentel-gentel dan ditarik-tarik. Kemudian kedua-dua mereka menghisap kedua-dua puting tetek Rozita serentak membuatkannya merasa geli dan enak.

    Rozita memarahi dirinya sendiri kerana dia terangsang bila kedua-dua teteknya disentuh begitu. Memang di bahagian inilah pusat nafsunya, selain biji kelentitnya. Rozita memang cepat terangsang dan nafsunya bangkit dengan mendadak setiap kali suaminya meraba di bahagian-bahagian ini. Malah ketika dia sedang mandi; setiap kali jari-jarinya menyentuh puting tetek dan biji kelentitnya, sewaktu dia menyabun badan, nafsunya akan bangkit.

    “Tolong lepaskan aku… tolong jangan buat aku begini…. aku ni isteri orang,” Rozita merayu.

    “Di mana suamimu?” tanya ketua perompak itu.

    “Di Pahang.”

    “Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur dan memuaskan non. Non akan pasti menjerit-jerit minta kami puasin non,” kata lelaki muda itu.

    “Sekarang non jongkok. Non hisap kontol-kontol kami yang sedang ngaceng ni,” arah ketua perompak.

    Rozita terpaksa patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapannya. Batang-batang pelir mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat.

    “Batang pelir suamiku lagi besar dan panjang,” kata Rozita di dalam hatinya.

    Batang-batang pelir berwarna coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukanya. Baunya agak meloyakan Rozita.

    “Entah berapa hari agaknya mat-mat Indon ini tak mandi,” rungut Rozita di dalam hatinya.

    Ketiga-tiga kepala pelir perompak itu terus dihisap secara bergilir-gilir. Disedut dan dinyonyotnya penuh tenaga.

    “Biarlah mereka sembur air mani mereka di dalam mulutku daripada mereka pancut di dalam cipap aku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak ini. Manusia jahat dan tak ada otak,” bentak Rozita di dalam hatinya lagi.

    Rozita melayan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudian dilihatnya ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat berikutnya mulut Rozita dipenuhi dengan air mani yang dipancut oleh ketua perompak itu. Rozita cuba memuntahkan cairan pekat berbau hamis itu tetapi dilarang, malah dia disuruh menelan cairan putih pekat itu.

    Perompak-perompak kedua dan ketiga pun dibuat yang sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan air mani mereka ke dalam mulut Rozita. Juga ditelannya air mani kedua-dua perompak ini. Muslihat Rozita berjaya dan dia terselamat dari dicerobohi cipapnya.

    Ketiga-ketiga perompak itu dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Duit sewa yang diletak Rozita di atas meja juga dicapai oleh ketua perompak. Sebelum pergi mereka sempat melondehkan seluar Uncle Dave, yang memakai seluar track bottom dan T-shirt nipis jenis pagoda.

    Terkejut juga Rozita bila melihat batang pelir Uncle Dave yang hitam itu sungguh besar dan panjang; terpacak keras bagaikan tugu. Dan yang menariknya pelir Uncle Dave, yang berurat-urat itu, tidak berkulup. Uncle Dave dah bersunat rupanya. Kepala pelirnya dilihat mengembang bagaikan cendawan.

    Melihatkan pelir Uncle Dave itu, burit Rozita tiba-tiba gatal-gatal ingin merasai pelir lelaki tua yang besar lagi panjang itu. Apatah lagi setelah dia mengulum dan menghisap batang-batang pelir ketiga-tiga lelaki Indon tadi hingga terpancut di dalam mulutnya. Nafsu Rozita memang telah bangkit bila tetek dan biji kelentitnya disentuh oleh ketiga-tiga lelaki Indon tadi. Hanya dirinya sahaja ketakutan ketika itu.

    Uncle Dave meminta Rozita melepaskan ikatannya. Dalam keadaan bertelanjang bulat Rozita mendekati Uncle Dave bagi melepaskannya, yang diikat di kerusi. Sebaik terlepas ikatannya, Uncle Dave berdiri dan Rozita segera memeluk lelaki tua itu seolah-olah meminta perlindungan. Mereka berasa gembira kerana tidak di cederakan oleh ketiga-tiga perompak tadi.

    Uncle Dave memeluk Rozita dengan erat sambil mengusap-usap badan perempuan muda yang berbogel itu. Batang pelir Uncle Dave yang mencanak tegang menikam-nikam perut Rozita, kerana Uncle Dave tinggi orangnya. Keadaan begini ini tiba-tiba membuatkan nafsu Rozita memuncak. Dia pasti Uncle Dave juga sedemikian. Uncle Dave kemudian merenggangkan badannya dan memandang Rozita. Dia mengukir senyuman.

    “Rozita….are you alright?” tanya Uncle Dave.

    “Yes uncle…but what about you?” tanya Rozita pula.

    “I’m okay. But uncle feel sorry that I cannot protect you from those useless men..” Uncle Dave seolah-olah kesal.

    “It’s okay uncle. The fact that we were not harmed by them is a blessing for us,” Rozita cuba meyakinkan Uncle Dave. Matanya masih tertumpu kepada batang pelir lelaki tua itu yang masih berdiri tegang dengan megahnya.

    “Well….Rozita, I can’t help it. It has been years since I last saw a real life naked woman. I know it’s embarrassing, in a situation like this I had an erection seeing you naked, abused and molested by those useless men,” Uncle Dave menyatakan kekesalannya kerana batang pelirnya masih keras menegang.

    “What is it to be embarrassed about uncle. We are human. It’s only natural. But I must admit uncle, I’ve never seen such a big and long penis like yours,” Rozita memberitahu. Berahinya kian memuncak. Tapi dia malu nak memulakan aksi.

    “You don’t say….. I’m sure your husband’s penis is as big and long enough for you. But you have a lovely body Rozita. Your husband must be a lucky man to be married to you,” puji Uncle Dave.

    “Yes uncle….my husband’s penis is only three quarters, if not less than that, compared to your size. But I’m not complaining. Not that he doesn’t give me satisfaction every time we have sex. But come to think about it, it’s been two months since I last met my husband,” jawab Rozita.

    “I’ve not had sex since my wife left me 15 years ago. But I pity you. Such a lovely woman like you to be far away from your husband. What a waste. I wish I could do you a favour,” kata Uncle Dave seperti memberi tawaran.

    Kata-kata Uncle Dave seperti mengundang Rozita untuk menyerahkan tubuhnya. Telah dua bulan dia tidak menikmati seks, kerana tidak dapat cuti untuk pulang ke Pahang. Suaminya juga tidak mendapat cuti untuk bersama-samanya. Mau tak mau terpaksa dipendamkan keinginan seksualnya selama ini.

    Namun kejadian yang berlaku sebentar tadi, secara tidak disedarinya, telah menaikkan nafsunya. Walaupun dengan secara paksa, dia telah melayani keinginan tiga lelaki Indon dengan menghisap ketiga-tiga batang pelir mereka hingga mereka memuntahkan air mani di dalam mulutnya. Tetek dan puting teteknya telah diramas dan digentel serta dihisap mereka membuatkan berahinya yang memuncak dibiarkan tergantung begitu sahaja. Biji kelentitnya juga dibiarkan mereka kegelian tanpa penuntasan pada cipapnya.

    Kini pula dia melihat batang pelir Uncle Dave yang sungguh besar dan panjang menegang keras; membuatkan cipapnya berlendir kegatalan. Rozita inginkan lubang buritnya dipenuhi dan digesel-gesel oleh sebatang pelir yang keras; yang dapat menuntaskan nafsunya yang terbiar tergantung sejak tadi.

    “I think we can both do each other a favour uncle! After all you have seen me naked…I have nothing more to hide. And I have seen your erect penis. We are both adults and consensual,” Rozita memberitahu Uncle Dave.

    “Are you sure Rozita?” tanya Uncle Dave.

    “Yes uncle…but let me clean myself first. Or maybe you like to come along and we clean each other…..” Rozita berkata dengan senyuman menggoda.

    “Ohhh….I would love that…. but let me lock all the doors first. You go ahead upstairs to my room while I close the doors,” jawab Uncle Dave.

    Uncle Dave menarik seluarnya yang terlondeh dan terus menuju untuk menutup semua pintu-pintu rumahnya. Rozita pula mencapai pakaiannya di atas lantai dan dengan masih bertelanjang bulat menaikki tangga menuju bilik tidur Uncle Dave.

    Sebaik melangkah masuk, Rozita begitu kagum melihat bilik tidur Uncle Dave yang luas; teratur dengan kemas dan rapi. Walaupun lelaki tua ini tinggal bersendirian, tetapi setiap hari ada sepasang suami isteri yang datang ke rumahnya untuk membersihkan rumah, baik di dalam mau pun di luar.

    Uncle Dave juga seorang yang gemar kepada kebersihan dan kerapian. Walaupun dia Punjabi, Uncle Dave tidak memakai turban. Rambutnya yang lebat kelihatan sentiasa digunting rapi. Dia tidak menyimpan janggut atau misai. Rupa Uncle Dave mirip-mirip penyanyi terkenal DJ Dave.

    Lain dari lelaki-lelaki Sikh, Uncle Dave tidak meminum minuman keras. Minuman biasanya adalah susu segar, yogart, air putih dan sekali sekala kopi atau teh. Makanan hariannya pula adalah capati dan dhal serta sayur-sayuran.

    Uncle Dave juga mengamalkan senaman, terutama Yoga. Maka tidak hairanlah kalau Uncle Dave ini tidak berperut buncit, seperti kebanyakan lelaki Punjabi yang lain. Rozita tahu sedikit sebanyak tentang diri Uncle Dave ini setelah mengenalinya hasil berbual-bual dengannya; juga dengan melihat sendiri keadaan rumahnya, baik di dalam mau pun di luar.

    Rozita mendapatkan penyangkut baju dan terus menyangkut pakaiannya. Dia kemudiannya masuk ke bilik mandi Uncle Dave yang luas bertatarkan batu marmar dan berdinding cermin di beberapa bahagian dindingnya. Rozita lihat tubuh badannya di cermin yang hampir memenuhi dinding-dinding bilik mandi tersebut. Baru kali ini dia dapat melihat bentuk tubuhnya sekaligus dari setiap sudut. Dia melihat dirinya sungguh seksi, bertelanjang bulat. Setiap lekuk tubuhnya dapat diperhatikan tanpa perlu berpusing-pusing.

    “Oh…alangkah bagusnya kalau aku memiliki bilik mandi seperti ini; dapat aku perhatikan setiap lekuk tubuhku setiap kali aku mandi,” bisik hati Rozita.

    Kemudian dia meramas-ramas teteknya sambil menggentel-gentel puting. Dipegangnya pangkal kedua-dua teteknya lalu ditekan rapat ke dalam membuatkan teteknya mengelembung. Kedua-dua aerolae teteknya mengembang luas bila dibuatnya begini; puting-puting teteknya pula berdiri keras menegang.

    “Oh…sungguh seksi aku lihat diriku,” keluh Rozita.

    Setelah puas meramas dan menggentel tetek dan puting, tangannya menjalar turun ke perutnya yang rata dan padat; hasil kerapnya dia bersenam. Pusatnya mempamirkan lubang yang dalam di perutnya itu.

    “Kata suamiku, perut aku seksi dan memberahikannya kerana memiliki lubang pusat sebegini. Aku bangga dengan pujiannya,” Rozita berkata di dalam hati.

    Kemudian dia mengusap-usap dan menepuk-nepuk tundunnya. Tundunnya di tumbuhi bulu-bulu halus. Rozita memang selalu merapikan bulu-bulu cipapnya dengan mencukur gundul bibir-bibir cipapnya yang tebal berisi. Pada tundunnya hanya ditinggalkan sejemput sahaja bulu halusnya. Suaminya memang suka gaya begini kerana menaikkan nafsu.

    “Suami aku kata tundun aku lebar dan cukup tembam membukit; berisi dan kenyal serta lembut dalam tekapan tapak tangannya,” bisik hati Rozita.

    Rozita juga berasa megah kerana suaminya juga memuji punggungnya yang padat berisi, lebar dan tonggek.

    “Kata suamiku dia cukup bernafsu bila melihat bontot isterinya beralun-alun sewaktu menghenjut aku doggie-style”.

    Rozita merasakan dia memang beruntung mendapat seorang suami seperti suaminya ini. Rozita mengakui dia memang sentiasa puas setiap kali berhubungan seks dengan suaminya. Selalunya dia akan mengalami 3-4 kali klimaks (ada kalanya sampai 5-6 kali), sebelum suaminya memuntahkan lahar di dalam rahimnya. Pada setiap perjumpaan mereka, suami isteri, yang singkat itu mereka akan pergunakan sepenuhnya untuk memuaskan nafsu masing-masing yang lama dipendamkan.

    Setelah puas dibelek-belek tubuhnya, Rozita melangkah masuk ke shower untuk membersihkan badan. Sebelum itu dia mengumur mulutnya bila dilihat ada sebotol pencuci mulut jenama Listerine di bilik mandi Uncle Dave. Dia tidak mahu mulutnya berbau setelah menghisap ketiga-tiga batang pelir perompak dan menelan air mani mereka tadi. Rozita mahukan badannya bersih dari sebarang bauan, akibat diperlakukan oleh perompak-perompak tadi, sebelum dia melayari bahtera dengan Uncle Dave.

    Rozita tidak sedar bila Uncle Dave memasuki bilik mandi. Dia hanya tersedar dari kesegaran mandi di bawah shower bila terasa teteknya diramas dan bahagian atas bontotnya seperti ditikam-tikam. Uncle Dave mencium dan menjilat leher Rozita sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas kedua-dua tetek perempuan muda itu. Dipilin-pilinnya puting tetek Rozita membuatkan perempuan muda ini menglinjang kerana inilah suis syahwat Rozita selain biji kelentitnya.

    Rozita menjadi lemah dan nafasnya mendesah keenakan. Tapak tangan Uncle Dave yang besar dan lebar serta kasar itu mencakup kemas kedua-dua gunung kembar di dada Rozita walaupun tidak sepenuhnya kerana tetek Rozita memang besar bersaiz D-cup. Kemudian sebelah tangan Uncle Dave menjalar turun terus mencakup tundun tembam Rozita. Rozita merasakan jari hantu Uncle Dave membelah bibir cipapnya dan bermain-main di muara cipapnya. Dia kegelian dan terasa air mazinya mengalir keluar dari lubang cipapnya.

    Jari hantu Uncle Dave yang telah meneroka muara cipap Rozita kini menular ke atas menemukan biji kelentitnya. Digesek-gesek biji kelentit Rozita dengan perlahan dan seperti mengikut irama, membuatkan kedua-dua lutut perempuan muda ini longlai akibat nikmat yang tiada taranya; setelah sekian lama tidak dibelai oleh suami sendiri. Rozita terdengar desahan nikmatnya sendiri. Sekali sekala dia terdengar dirinya meraung lembut menikmati permainan tangan di tetek dan biji kelentitnya serta jilatan lidah di lehernya oleh Uncle Dave.

    Uncle Dave pula masih lagi berwibawa di dalam menaikkan nafsu wanita walaupun sudah 15 tahun dia berpuasa. Dia masih lagi memiliki prestasi mantap di dalam foreplay ini. Uncle Dave tidak gelojoh, malah dibelainya Rozita dengan penuh kelembutan dan kesabaran.

    Di bahagian atas bontotnya Rozita terasa batang pelir Uncle Dave menujah-nujah, langsung dicapainya batang pelir lelaki tua itu lalu dikocok-kocok membuatkan Uncle Dave pula mendesah. Uncle Dave juga menikmati permainan tangan Rozita di batang pelirnya, setelah 15 tahun tidak dibelai tangan wanita. Rozita sedar tapak tangannya tidak dapat menggenggam sepenuhnya batang pelir Uncle Dave kerana lilitannya besar. Namun dia terus mengocok-ngocok batang pelir lelaki tua itu.

    Sedang dia asyik mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita tiba-tiba mengeletar. Nafasnya sesak dan mengepam pantas. Dia tahu dirinya akan mencapai klimaks, ekoran biji kelentit dan teteknya dikerjakan oleh Uncle Dave.

    Dengan tangan kanannya masih memegang batang pelir Uncle Dave, tangan kirinya memaut tengkuk Uncle Dave. Rozita menyandarkan rapat badannya di dada Uncle Dave dan terasa sungguh belakangnya kegelian dek gesekan bulu dada lalaki tua ini. Rozita menggigil. Dia mendesah dan dia meraung lembut.

    “Ohhhh….uncleeee….I’m cummmiiiinnnnggggg……oooooo…….”. Badan Rozita menggeletar. Sudah lama dia tidak merasakan kenikmatan sebegini. Badannya menjadi lemah dan lututnya seperti tidak berdaya menampung badannya. Nasib baik Uncle Dave memeluknya, kalau tidak mungkin dia terjelepuk di lantai.

    Setelah dia dapat mengawal diri, Rozita berpaling mengadap Uncle Dave. Dia mengukirkan senyuman dan dibalas Uncle Dave. Teteknya rapat dengan perut Uncle Dave dan terasa juga gelinya bila bergesel bulu-bulu lelaki tua itu. Batang pelir Uncle Dave pula menusuk-nusuk perut Rozita. Uncle Dave memang tinggi orangnya dan berbadan tegap.

    Kemudian Rozita merenggangkan badannya. Di dalam keadaan berenggangan ini barulah Rozita dapat melihat Uncle Dave sepenuhnya ketika lelaki ini bertelanjang bulat. Dada Uncle Dave berbulu. Perutnya tegap berotot dan tidak buncit. Yang paling dikagumi Rozita ialah batang pelir lelaki tua ini yang begitu tegap dengan urat-urat jelas kelihatan, besar dan panjang; lebih besar dari saiz pelir suaminya.

    Rozita kemudiannya mencapai sabun dan mula menyabuni pelir Uncle Dave. Dia lumur sabun di batang pelir Uncle Dave sambil mengocok-ngocoknya. Sambil Rozita bermain dengan batang pelirnya, Uncle Dave menyabun tetek Rozita seraya memicit-micitnya. Mereka tersenyum berpandangan. Sekali sekala mereka berkucupan.

    Oh…sungguh berahi dan romantik keadaan mereka ketika itu, bila dilihat di cermin dinding. Kedua-dua mereka terus menyabuni antara satu sama lain hingga selesai mandi. Uncle Dave kemudian melap badan Rozita dan dirinya sendiri sebelum dia mendukung Rozita dengan kedua-dua tangan tegapnya masuk ke bilik tidurnya. Rozita hanya memautkan kedua-dua tangannya di tengkuk Uncle Dave. Sambil berjalan, mereka berkucupan.

    Terasa oleh Rozita cipapnya yang terdedah ditiup angin sejuk ketika memasuki bilik tidur Uncle Dave. Rupa-rupanya Uncle Dave telah menghidupkan air-con di biliknya sebelum melangkah masuk ke bilik mandi tadi.

    Ketika masuk ke bilik tidur Uncle Dave, perasaan Rozita menjadi anxious dan berdebar-debar. Dia mula perasan, sebentar lagi buritnya akan menerima kemasukan batang pelir Uncle Dave.

    Inilah kali pertama buritnya menerima batang pelir selain suaminya. Tadi mulutnya telah diteroka oleh tiga batang pelir lain selain suaminya. Tetapi tadi dia dipaksa tanpa rela hatinya, walaupun dia akui sedikit menikmatinya tanpa rela. Sebentar lagi buritnya akan diserahkan pada lelaki lain untuk dinikmati; bukan dengan paksaan tapi dengan kerelaannya.

    “Patutkah aku mengundur diri dan tidak menduakan suamiku serta berlaku curang terhadapnya, atau aku teruskan sahaja untuk memenuhi permintaan batinku yang telah dua bulan tidak dipenuhi. Kalau bukan kerana kejadian yang berlaku petang tadi, aku mungkin masih mampu bertahan. Tetapi aku tidak mampu untuk menafikan keinginan bathinku setelah apa yang berlaku antara aku dengan perompak-perompak tadi; juga setelah melihat batang pelir Uncle Dave”, Rozita mempersoalkan dirinya yang kini berbelah bagi.

    Buritnya kegatalan dan terkemut-kemut seolah-olah ingin menelan segera batang pelir yang besar lagi panjang itu. Dia ingin merasakan bagaimana liang buritnya dipenuhi dengan batang pelir yang lebih besar dan panjang itu. Apakah perbezaannya dibanding batang pelir bersaiz suaminya.

    Setelah berfikir, Rozita putuskan dia perlu memenuhi permintaan batinnya; sekurang-kurangnya untuk kali ini sahaja. Lagi pun Uncle Dave telah membuatkannya mencapai klimaks di dalam bilik mandi sebentar tadi. Kini dia ingin merasakan pelayaran bahtera dan menikmati klimaks dengan asakan batang pelir di dalam liang buritnya pula. Alang-alang menyeluk pekasam, biarlah sampai ke lengan; alang-alang mandi, biarlah basah.

    Uncle Dave membaringkan Rozita di atas katil king-sizenya yang bertilam tebal dan empuk. Dia kemudiannya berdiri memerhatikan perempuan muda ini.

    “Ooo…Rozita. You are so beautiful…. very lovely…. I don’t believe that I could ever have you…”, puji Uncle Dave.

    “I’m an old man…..what an old man like me doing with a lovely young woman like you….look… both of us naked… Do I deserve to have you?” sambung Uncle Dave.

    “Uncle…you are not that old…you have a strong body…very athletic and muscular. Even most younger men aren’t like you. Hmmm…..especially your penis, looks so strong….”, puji Rozita pula.

    “Well…we are two consenting adults doing what consenting adults want to do….to have beautiful and satisfying sex..”, kata Rozita lagi tanpa segan silu.

    Rozita sudah bersedia untuk diperlakukan sebagaimana yang diinginkan oleh Uncle Dave. Dia rela untuk bersama-sama lelaki tua itu melayari bahtera kenikmatan. Rozita memberikan senyuman. Kedua-dua tangannya didepa sambil menggamit Uncle Dave merapat padanya.

    Uncle Dave naik ke atas katilnya. Dengan mengiringkan badannya, dilingkar kaki kirinya di atas peha kiri Rozita menjadikan peha kirinya berada di celah kedua-dua peha perempuan muda ini. Terasa oleh Rozita kepala lutut Uncle Dave menekan-nekan tundun tembamnya. Separuh badan Uncle Dave menindih kiri badan Rozita dan menghimpit tetek kirinya. Tangan kanan Uncle Dave pula mengusap-usap rambut Rozita sementara tangan kirinya meramas-ramas dan menggentel-gentel tetek kanan perempuan muda ini.

    Uncle Dave cukup berhati-hati agar Rozita tidak menampung berat badannya. Batang pelir Uncle Dave yang keras terasa oleh Rozita begitu hangat di atas pangkal peha kirinya. Uncle Dave mengucup dahi Rozita seperti kucupan sayang seorang ayah terhadap anaknya. Kemudian dia mengucup kening Rozita, diikuti kemudiannya di kiri kanan pipi, dagu, bawah dagu dan leher perempuan muda ini. Serentak dengan kucupan lembutnya itu, dijulur lidahnya menjilat di tempat-tempat tadi.

    Rozita merasa sungguh nyaman dan kegelian dengan aksi Uncle Dave itu. Lelaki ini masih lagi memiliki keupayaan untuk membelai mesra dan menaikkan syahwat wanita. Kemudian Uncle Dave merapatkan bibirnya ke bibir Rozita lalu mereka bertautan bibir. Lidah mereka saling meneroka rongga mulut satu sama lain sambil mereka sedut dan nyonyot lidah pasangan masing-masing.

    Lama mereka berkucupan dan menghisap lidah. Nafas mereka masing-masing makin kencang dan dada mereka pula makin kuat degupannya. Mereka memang menikmati aksi mereka ini. Kedua-dua tangan Rozita memang sejak tadi memaut rapat tengkuk dan badan Uncle Dave. Pelir Uncle Dave telah bertambah keras dan hangat terasa di pangkal peha. Cipap Rozita pula dirasakan telah banyak mengeluarkan air mazinya, kerana dia terasa lelehan hangat menuruni duburnya.

    Uncle Dave melepaskan kucupannya dari bibir Rozita. Mulut dan lidahnya turun mencium dan menjilat dagu, bawah dagu dan leher Rozita sebelum turun menjilat dan mengucup kedua-dua pangkal tetek perempuan muda ini. Tangan kirinya masih meramas-ramas tetek kanan Rozita. Kemudian tangan kanan Uncle Dave ikut meramas-ramas tetek Rozita, kini yang kiri pula.

    Uncle Dave meneruskan jilatan dan kucupannya di bawah kedua-dua tetek Rozita pula secara bergilir-gilir sambil kedua-dua tapak tangannya meneruskan ramasan di kedua-dua tetek Rozita. Rozita mengerang kenikmatan dek geli. Lelehan lendir yang keluar dari lubang buritnya semakin banyak mengalir hangat hingga melewati duburnya.

    “Oh…..nikmatnya setelah sekian lama aku tidak dibelai mesra oleh suamiku. Kini lelaki lain yang menggantikannya, membelaii aku,” keluh Rozita di dalam hati dengan penuh nikmat.

    Perlahan-lahan kucupan dan jilatan Uncle Dave menghampiri puncak gunung Rozita. Lidahnya melingkari di sekeliling areola silih berganti dengan begitu lama dirasakan.

    “Bilakah lidah dan mulutnya akan menjilat dan mengucup puting tetek aku pula? Oh…terasa lama penantianku ini…aku sudah tidak sabar menantikan lidah dan mulut orang tua ini menjamah kedua-dua puting tetekku,” Rozita masih berkata-kata di hatinya.

    “Ohhh….uncle…..hmmmm….”, Rozita mengerang.

    Dia terasa kegelian hingga ke lubang buritnya bila lidah Uncle Dave belegar-legar di puting teteknya sambil mulut lelaki tua itu mengucup, mengemam dan menyonyot puting-puting teteknya silih berganti.

    Syahwat dan berahi Rozita melonjak-lonjak kerena suis nafsunya telah dikerjakan oleh seorang lelaki yang tengah kemaruk badan seorang wanita; setelah sekian lama tidak menjamahnya.

    Walaupun telah sekian lama Uncle Dave tidak menjamah tubuh seorang wanita, perlakuannya ke atas diri Rozita tidak langsung gelojoh, malah dia begitu sabar dan tekun di dalam permainan foreplay ini. Rozita, sebaliknya, baru dua bulan tidak disentuh suaminya sudah tidak tahan. Bilakah agaknya liang buritnya yang telah lama gatal; mengidamkan sodokan sebatang pelir yang keras di dalamnya.

    “Ohhh….Uncle…..cepat le…”, rintih Rozita di dalam hati.

    Kedua-dua tangannya meramas-ramas rambut Uncle Dave. Secara naluri, sekali sekala badannya terangkat-angkat seolah-olah menyuakan kedua-dua teteknya ke mulut Uncle Dave.

    Setelah puas mengerjakan kedua-dua tetek Rozita, Uncle Dave menurunkan jilatan dan ciumannya ke bawah hingga di pusat Rozita. Lidahnya diputar-putarkan di sekeliling pusat itu, memberikan Rozita suatu nikmat; nikmat geli. Perut Rozita kembang kempis menahan kegelian, tapi enak, yang amat sangat.

    Kemudian perlahan-lahan jilatan dan kucupan Uncle Dave turun ke bawah hingga di antara bawah perut dan tundun Rozita. Rozita menantikan saat lelaki tua ini mula menjilat tundun tembamnya serta menuruni ke lurah cipapnya. Namun apa yang diharapkannya tidak dilakukan oleh Uncle Dave. Sebaliknya jilatan dan kucupan Uncle Dave terus ke pelipat di antara pangkal peha kiri Rozita dengan daging tundun kirinya.

    Kemudian Uncle Dave menjilat sebelah dalam peha Rozita menjalar hingga ke tepi dalam lututnya langsung turun lagi ke betis hingga di belakang tumitnya. Badan Uncle Dave ketika ini telah berada di bahagian bawah kaki Rozita. Uncle Dave kemudian memegang kedua-dua kaki Rozita dan ditolaknya ke atas seperti berlunjur. Kedua-dua kaki Rozita dirapatkan dan tolakan itu membuatkan bontotnya sedikit terangkat.

    Rozita terasa cipapnya dihembus angin dingin air-con; terdedah untuk santapan Uncle Dave. Dia tahu lelaki tua ini akan menyorong batang pelirnya ke dalam cipapnya sebentar lagi, kerana Uncle Dave menegakkan badannya sambil berdiri melutut seperti ingin segera menyetubuhinya.

    Mungkin di fikiran Rozita Uncle Dave sudah tidak tahan untuk merasakan kemutan burit seorang perempuan, setelah sekian lama dia berpuasa seks. Dengan bibir buritnya masih rapat di dalam posisi kakinya berlunjur rapat ke atas, Rozita menantikan tusukan batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu.

    Sekali lagi harapannya dihampakan oleh lelaki tua ini. Malah jilatan dan kucupan Uncle Dave sebaliknya berterusan dari kedua-dua belakang tumit Rozita silih berganti menjalar pula turun ke kedua-dua belakang betis hingga ke belakang kedua-dua lutut. Dengan kedua-dua tangannya masih memegang rapat dan menolak kedua-dua peha Rozita, Uncle Dave menundukkan badannya bila dia terus menurunkan jilatan dan kucupannya di belakang kedua-dua peha Rozita hingga kedua-dua daging bontot yang padat berisi.

    Rozita kegelian yang amat sangat bila Uncle Dave menjilat kedua-dua pelipat bontot dan bibir cipapnya di kiri dan kanan. Rozita masih menantikan saat lidah Uncle Dave mencecah alur cipapnya yang bertutup rapat, namun ini tidak berlaku.

    Akhirnya saat yang dinanti-nantikan Rozita tiba bila lidah lelaki tua itu mencecah sedikit-sedikit (kena dan tak kena) di sepanjang alur dan bibir-bibir cipapnya. Rasanya amat geli. Aksi Uncle Dave mencecah sedikit-sedikit alur cipap Rozita. Ini membuatkan Rozita mengangkat bontotnya supaya lidah Uncle Dave meneroka terus lubang cipapnya yang telah banyak mengeluarkan lendiran kerana dia terasa lelehan lendiran hangatnya itu mengalir ke lurah duburnya. Rozita menjadi tidak sabar supaya lubang cipapnya segera diteroka dek lidah Uncle Dave.

    Akhirnya Uncle Dave mencucuk lidahnya meneroka lubang burit Rozita yang masih lagi rapat bibirnya. Rozita terdengar erangan kenikmatannya sendiri bila lidah tebal dan keras Uncle Dave menggelitik lubang buritnya. Kaki Rozita masih lagi rapat bila lidah Uncle Dave dijulurkan di sepanjang lurah buritnya dari atas ke bawah dan ke atas kembali. Lelaki tua itu lakukan berkali-kali hingga ada kalanya lidahnya menggelitik pula pintu dubur Rozita. Ini membuatkan Rozita kegelian bila pintu duburnya dijilat-jilat sambil dijolok-jolok dengan lidah Uncle Dave.

    “Belum pernah pintu duburku diperlakukan begini,” bisik hati Rozita sambil dia teringatkan kata-kata beberapa orang yang mengatakan lelaki-lelaki Punjabi memang gemar melakukan liwat ke atas pasangan mereka. Itu sebabnya bontot perempuan-perempuan Punjabi besar-besar kerana kerap lubang dubur mereka disumbat pelir. Entah benar atau tidak? Wallah waklam bissawappp. Terlintas di kepala Rozita mungkin Uncle Dave akan menyumbat batang pelirnya yang besar lagi panjang itu ke dalam duburnya pula.

    “Uncle…jangan masukkan di duburku…. masukkan ke dalam cipapku uncle….. Dah lebih dua bulan cipapku berpuasa tidak disumbat dengan pelir. Cipapku kehausan batang pelir uncle…. Puaskan cipapku dulu….dah tu uncle nak sumbat duburku, sumbatlah,” Rozita berkata-kata di dalam hati; seolah-olah merelakan Uncle Dave merasmikan dara duburnya.

    Dalam Rozita asyik menikmati perlakuan Uncle Dave dengan caranya ini, tiba-tiba pehanya dikangkangkan luas. Bontotnya masih terangkat. Kedua-dua lututnya kini mencecah kedua-dua teteknya pula. Jari-jari Uncle Dave kini menyebak kedua-dua bibir burit Rozita dan seketika kemudian lidah lelaki tua itu meneroka lubang burit Rozita yang terdedah luas untuk santapan. Lidah Uncle Dave yang keras dan panjang itu disorongtarik, masuk keluar, di dalam liang burit Rozita.

    Rozita terus mengayak-ayakkan punggungnya dek kegelian. Dia mendengus keenakan sambil mengeluarkan erangan nikmat. Sambil Uncle Dave asyik dengan liang cipapnya, Rozita pula asyik meramas-ramas kedua-dua teteknya dan menggentel-gentel putingnya yang memang telah sedia keras dari tadi. Kemudian Rozita rasakan lidah Uncle Dave menular ke atas lurah cipapnya dan berlegar-legar di biji kelentitnya pula.

    “Ohhh….uncle it’s nice…do it uncle….lick my clit…..suck my clit uncle…. suck my clit harder uncle….”, Rozita mengerang menikmati jilatan dan nyonyotan Uncle Dave terhadap biji kelentitnya.

    “Rozita…your vagina smells so sweet….I’ve forgotten the smell of vagina until now. Your clitoris is long and hard…..I love sucking it…” kata lelaki tua ini.

    “Do whatever you want uncle…..satisfy me uncle. It’s been two months since I last have a moment like this. Satisfy me uncle…. oooooo……I love your tongue uncle….” Rozita menggalak Uncle Dave supaya terus menjilat dan menghisap biji kelentitnya.

    Seketika kemudian Rozita rasakan sesuatu di dalam dirinya. Dia rasakan seluruh badannya menggeletar kegelian dan perutnya kembang kempis. Kemudian dirasakan lubang buritnya seperti digaru-garu dan dinding buritnya terkemut-kemut.

    Rozita kini menghampiri klimaks kedua kalinya. Kedua-dua tapak tangannya kini meramas-ramas rambut Uncle Dave sambil terus meneka-nekan kepala lelaki tua itu rapat ke cipapnya. Rozita tidak menginginkan lidah keras Uncle Dave meninggalkan lubang burit dan biji kelentitnya selagi dia belum puas mengalirkan lendir nikmat dari liang buritnya ini. Rozita kepit kepala Uncle Dave kuat-kuat dengan pehanya.

    “Oohhhh….uncle…..I’m cumminnggg…. I’m cuummmiiiinnnngggggg……… aahhhhh…… aaaahhhhhhhhhh………”, Rozita mengerang panjang menikmati klimaks yang diberikan Uncle Dave.

    Sudah dua kali Rozita mencapai klimaks; yang pertama dengan tangan lelaki tua ini di bilik mandi dan yang kedua dengan lidahnya pula. Rozita mula mentaksirkan tentu lebih hebat nikmat klimaks yang akan diperolehinya bila Uncle Dave mula merodokkan batang pelir yang besar dan panjang itu ke dalam buritnya.

    “Ohhh… tidak sabar rasanya nak aku nantikan batang pelir kau uncle…sumbatkanlah cepat uncle…buritku dah gatal menantikan rodokan pelir kau…cepat le…”, rintih Rozita di dalam hatinya.

    Uncle Dave masih lagi menjilat dan mengucup lubang burit Rozita membuatkan perempuan muda ini terus kegelian dan mengalirkan lendiran air maninya dengan banyak. Rozita tercungap-cungap menikmati klimaks keduanya itu. Lelehan lendir Rozita yang banyak mengalir keluar dari lubang buritnya dilahap dan dihirup habis oleh Uncle Dave.

    Uncle Dave kemudian menegakkan badannya sambil mengukir senyuman kepada Rozita. Kelihatan bibirnya basah dek lendiran Rozita. Uncle Dave kemudian mengucup mulut perempuan muda ini. Rozita dapat merasakan lendiran air maninya di mulut lelaki tua ini.

    Seketika kemudian Uncle Dave baring di sisi Rozita. Tangannya masih menekup tundun tembam Rozita sambil diusap-usapnya. Kegelian di cipapnya masih terus dirasakan Rozita ekoran usapan tapak tangan Uncle Dave di tundun tembamnya sambil jari hantu lelaki tua itu menjalar di biji kelentitnya lalu digentel-gentel.

    Rozita mengerang kenikmatan, tangannya terus menjalar di perut Uncle Dave dan akhirnya mencapai batang pelir lelaki tua itu yang masih tegang keras. Dikocok-kocoknya batang pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua ini mengerang nikmat.

    Rozita mengangkat badannya dan meletakkan kepalanya di atas perut Uncle Dave menghala ke batang pelir lelaki tua itu. Tangannya masih terus mengurut-urut serta mengocok-ngocok pelir Uncle Dave.

    Seketika kemudian Rozita merapatkan mukanya ke batang pelir Uncle Dave sambil menjulurkan lidah menjilat-jilat kepala pelir Uncle Dave yang kembang berkilat. Lidah Rozita menusuk-nusuk lubang kencing lelaki tua itu yang telah mengeluarkan air mazinya. Menggigil Uncle Dave bila diperlakukan begini.

    “Ohhh…Rozita…it’s nice…..it’s been years since I last felt like this….ooooohhhhh….”, erang Uncle Dave sambil memegang kepala Rozita.

    Mendengar erangan Uncle Dave membuatkan Rozita makin terangsang dan terus mengulum kepala pelir lelaki tua itu setelah puas dijilat-jilatnya. Kuluman kuat Rozita terhadap kepala pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua itu terus mengerang kenikmatan. Telah lama dia tidak mengalami nikmat pelirnya di kulum dan dihisap.

    Rozita terus melingkari kepala pelir Uncle Dave dengan lidahnya sambil mengulum, menghisap, menyonyot dan menyedut kepala pelir Uncle Dave. Terasa penuh mulutnya disumbat kepala pelir lelaki tua itu yang lebih besar dari kepunyaan suaminya.

    Rozita berusaha memasukkan lebih banyak batang pelir Uncle Dave di dalam mulutnya, namun tidak termampu olehnya kerana hanya kepala pelir hingga ke paras takuk sahaja yang dapat memenuhi rongga mulutnya. Rozita kemudiannya mengucup dan menjilat seluruh batang pelir Uncle Dave dari hujung kepala hingga ke pangkal. Terasa bulu-bulu yang walaupun dipotong rapi oleh Uncle Dave, masih ada yang menusuk ludang hidungnya. Sambil tetap mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita mengemam dan sekali sekala menyonyot kantung telur Uncle Dave, membuatkan lelaki tua itu mengerang kuat.

    “Aahhhhh…..Rozita….it’s so nice…..”.

    Rozita terus mengerjakan pelir lelaki tua itu yang telah lama tidak menikmati kuluman dan hisapan pada pelirnya oleh seorang perempuan. Dia ingin membayar kembali nikmat yang diterima ke atas Uncle Dave hingga lelaki tua itu memancutkan air mani ke dalam mulutnya. Dia rela menelan air mani lelaki tua ini, walaupun air mani suaminya sendiri belum pernah dipancut di dalam mulutnya apa tah untuk ditelannya. Setelah menelan air mani ketiga-tiga perompak tadi, kini Rozita rela untuk menelan air mani Uncle Dave pula.

    Uncle Dave terus mengerang dan mendengus nikmat pelirnya dikulum, dihisap dan dinyonyot Rozita. Telah lama dia tidak menikmati suasana begini. Malah dia telah lupa bagaimana kenikmatan sewaktu pelirnya dikerjakan begini. Walaupun bekas isterinya ada menghisap pelirnya sebelum mereka, suami isteri melakukan persetubuhan, seingat Uncle Dave, kuluman dan hisapan Rozita lebih nikmat dirasanya.

    “Ohhhh…Rozita..it’s nice….but please stop… I want to fuck you now. I want to feel your vagina’s grip. Please stop…pleaseee….”, rayu Uncle Dave. Dia dah tak tahan untuk merasakan kemutan burit perempuan; yang telah lama tidak dirasakannya.

    Rozita tersenyum mendengarkan rayuan lelaki tua itu. Di hatinya tercetus kata-kata, “akhirnya kau dah tak sabar nak rasakan kemutan buritku. Aku juga dah tak sabar menantikan rodokan batang pelir kau yang besar dan panjang ni sejak tadi lagi”.

    Rozita melepaskan pelir Uncle Dave dari hisapannya dan menoleh memandang lelaki tua itu seraya mengukirkan senyuman.

    “Don’t you want to shoot your sperm in my mouth uncle? Like what I did to those three Indonesian men?” sengaja Rozita bertanyakan soalan.

    “I would love to my dear…but I want to fuck you now…I can’t stand to feel your vagina’s grip. It’s been so long..I hope you understand..” terang Uncle Dave.

    Rozita mengangguk faham dengan keinginan Uncle Dave. Dia terus baring terlenteng di sebelah lelaki tua itu sambil menggamit Uncle Dave supaya menaiki tubuhnya. Rozita mengangkangkan pehanya seluas mungkin seolah-olah bersedia memberi ruang untuk tindihan badan sasa Uncle Dave.

    Uncle Dave melutut di celah kangkang Rozita dengan memegang dan menghalakan kepala pelirnya di muara burit Rozita. Rozita terasa kegelian di muara buritnya bila Uncle Dave menggesel-gesel kepala pelirnya, yang mengembang itu, di lurah burit penuh lendir berahi wanita muda yang sedang terbaring mengangkang. Sesekali sekala kepala pelir lelaki tua itu digesel-gesel di biji kelentit Rozita membuatkan Rozita mengerang kesedapan.

    Setelah puas melumur kepala pelirnya dengan lendiran burit Rozita, Uncle Dave meletakkan kepala pelirnya tepat di pintu masuk gua nikmat Rozita. Kemudian kedua-dua pelipat kaki Rozita dipegang Uncle Dave yang masih berdiri melutut di celah kangkang Rozita, membuatkan bontot wanita muda itu terangkat dan muara buritnya ternganga menanti terobosan batang pelir yang telah lama dinanti-nantikan itu.

    Perlahan-lahan Uncle Dave mendorong pungggungnya ke depan. Perlahan-lahan juga kepala pelirnya yang tengah mengembang itu, menguak bibir minora burit Rozita lalu, sedikit demi sedikit, tenggelam ditelan burit wanita muda itu. Uncle Dave mengerang enak ketika batang pelirnya perlahan-lahan meneroka lubang burit yang sempit itu. Keenakan yang telah lama tidak dinikmatinya kini dihayati sepenuhnya oleh Uncle Dave.

    Ohh….sungguh tidak disangkanya petang ini dia dapat merasakan semula kenikmatan bersetubuh setelah sekian lama dia berpuasa seks. Petang ini dia dapat menikmati daging mentah wanita yang sebaya umur dengan anak perempuannya. Seharusnya wanita muda ini layak menjadi anaknya dan dilindungi. Namun gelora nafsu kedua-dua mereka mengenepikan soal-soal moral dan agama. Hanya kenikmatan dan kepuasan bersama yang terukir di benak fikiran masing-masing.

    Bagi Rozita, dia mengerang lembut bila biji kelentit dan lurah buritnya digesel-gesel kepala pelir Uncle Dave hingga mengeluarkan lebih banyak lendiran licin dan lekit. Dia mendengus ketika muara buritnya di kuak kepala pelir dan sedikit demi sedikit liang buritnya diselami batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu. Terasa olehnya kehangatan pelir Uncle Dave walaupun tidak sehangat pelir suaminya. Terasa juga olehnya liang buritnya seperti sendat dan padat disumbat batang pelir yang besar.

    Setelah seluruh batang pelir Uncle Dave dibenamkan di dalam buritnya, Rozita terasa kesenakan, kerana batang pelir Uncle Dave telah meneroka jauh di dasar buritnya; tempat yang tidak pernah tercapai oleh batang pelir suaminya. Pelir Uncle Dave memang panjang berbanding dengan pelir suaminya.

    Namun, Rozita tetap mengakui, setelah merasakan pelir Uncle Dave di dalam buritnya, pelir suaminya lebih keras dan lebih enak. Walau bagaimanapun, buat ketika ini, biarlah dia menikmati batang pelir yang sedang ditelan buritnya kini. Kini seluruh dinding burit Rozita mengemut-ngemut batang pelir yang memenuhi rongganya itu. Disebabkan lendiran yang begitu banyak dikeluarkan dinding buritnya, maka rongga buritnya dapat menerima seluruh batang pelir Uncle Dave tanpa terasa sakit melainkan nikmat semata-mata.

    Setelah Uncle Dave membenamkan seluruh batang pelirnya di dalan burit Rozita, dia hanya berdiam sahaja menikmati kemutan demi kemutan dinding burit wanita muda ini. Uncle Dave langsung menindih Rozita lalu mereka berkucupan. Dalam berkucupan ini, kedua-dua Rozita dan Uncle Dave tetap dapat merasakan denyutan dan kemutan alat-alat nikmat masing-masing. Rozita merasakan denyutan batang pelir Uncle Dave, sementara Uncle Dave merasakan kemutan burit Rozita.

    Sesekali sekala Uncle Dave meramas-ramas kedua-dua gunung kembar Rozita sambil menyonyot-nyonyot puncaknya silih berganti. Rozita pula terus membantu menyuakan puting teteknya ke mulut Uncle Dave. Lama mereka berbuat demikian hungga akhirnya Uncle Dave kembali berdiri melutut di celah kangkang Rozita.

    Sambil memerhatikan wanita muda yang terlentang terkangkang itu, Uncle Dave dengan senyum berkata, “It’s so wonderful Rozita.. I’ve already forgotten how wonderful sex is. It’s really nice and thrilling to have my penis suck by your vagina….thank you for lighting up my life again…..thank you…”.

    Rozita hanya tersenyum kuyu, “Ooo uncle….you really filled me with you big and long penis. I’ve never felt so filled up…”.

    Rozita langsung mengayak-ayak bontotnya. Ia ingin merasakan batang pelir Uncle Dave segera beraksi keluar masuk di dalam cipapnya. Ia ingin segera merasakan geselan dan gesekan takuk kembang pelir Uncle Dave di dinding buritnya. Tidak sabar lagi dia menunggunya. Uncle Dave memahami kehendak Rozita, lalu dia dengan kemas dan mantap menarik perlahan-lahan pelirnya hingga hujung kepala pelirnya sahaja berada di dalam cipap Rozita.

    Sewaktu Uncle Dave menarik pelirnya, Rozita terasa sungguh nikmat geselan dan gesekan takuk kembang Uncle Dave di dinding buritnya. Terasa olehnya bawah kelentitnya seperti dikuis-kuis, membuatkannya tidak keruan menikmati kegelian yang diberikan. Akibat kegelian ini dinding burit Rozita dengan sendirinya mengemut-ngemut erat batang pelir yang sedang menyelam di dalamnya.

    Uncle Dave kemudian menyorong pelirnya perlahan-lahan hingga ke pangkal, membuatkan pelirnya santak memenuhi liang burit Rozita. Rozita menikmati sorongan pelir ini dengan hanya putih matanya yang kelihatan. Mulutnya pula ternganga mengeluarkan erangan dan dengusan nikmat.

    “Oooo…uncle …it’s wonderful…it’s nice…..”.

    Berkali-kali Uncle Dave lakukan begini diikuti kemudiannya dengan tarikan dan sorongan yang laju dan padat. Setiap kali sorongan padu dilakukan Uncle Dave, hingga pelirnya santak di dasar liang burit Rozita, dia asyik memerhati penuh berahi alunan tetek Rozita seiringan kepaduan sorongan pelirnya. Tetek Rozita yang besar dan pejal itu bergegar-gegar dan beralun-alun dengan setiap henjutan Uncle Dave. Rozita terus mengerang nikmat dengan aksi laju dan padu Uncle Dave hingga akhirnya……

    “Uncle…..faster uncle….faster…..harder uncle…..harder……”.

    Uncle Dave makin melajukan gerakan sorong-tariknya hingga dia sendiri merasakan kegelian di hujung pelirnya. Terasa olehnya kemutan mantap burit Rozita seolah-olah memerah batang pelirnya agar segera memuntahkan laharnya. Uncle Dave sudah tidak mampu untuk bertahan lagi, lalu mengerang panjang……

    “Ooooo…..I’m cumming…..I’m cummingggggg……”, Uncle Dave memuntahkan laharnya.

    Apabila dirasanya pancutan air mani Uncle Dave, Rozita juga mencapai klimaksnya….

    “Aaaaa…..uncle I’m cumming….I’m cimmingg tooooooooooo…….”.

    Uncle Dave dapat merasakan siraman hangat air mani Rozita di seluruh batang pelirnya di samping cengkaman kuat burit wanita muda ini terhadap batang pelirnya. Dinding burit Rozita semacam memerah keluar sisa-sisa air mani lalaki tua ini. Banyak air mani Uncle Dave terpancut keluar; air mani yang telah bertakung selama 15 tahun.

    Uncle Dave kemudian merebahkan badannya di sebelah Rozita. Rozita masih terkangkang. Dia terasa lelehan hangat air mani kedua-dua mereka menuruni alur bontotnya terus melimpah di atas cadar katil empuk Uncle Dave. Kedua-dua mereka menyusun semula pernafasan yang rancak tadi menjadi tenang kembali. Mereka berpandangan antara satu sama lain sambil mengukirkan senyuman kepuasan.

    “Are you satisfied uncle?” tanya Rozita.

    “Yes my dear girl. After 15 years, uncle must thank you for giving me the joy of sex once again…but what about you. Did uncle satisfy you…please tell uncle honestly,” Uncle Dave meminta kepastian Rozita.

    “Uncle today you made me cum 3 times. Yes you’ve satisfied me. We have done what is only natural between consensual adults. I’ve no regrets”, jawab Rozita.

    Namun, walaupun dia mencapai klimaks, jauh dibenak Rozita, dia mengakui suaminya lebih hebat permainan seksnya. Dia mengakui pelir suaminya tidaklah sebesar dan sepanjang pelir Uncle Dave, tetapi kekerasan dan kehangatan pelir suaminya jauh lebih hebat dari Uncle Dave.

    Dengan suaminya, Rozita akan mencapai 5-6 kali, kalau tidak pun pada waktu-waktu tertentu sampai 5-7 kali klimaks sebelum suaminya memancutkan air maninya. Kehangatan air mani suaminya lebih terasa.

    “Rozita….uncle feel sorry uncle couldn’t control myself….Uncle have to shoot inside you. Uncle hope you’re on a pill”, kata Uncle Dave.

    “No uncle I’m not on a pill. Although I’m fertile now, I hope I will not become pregnant with your child”, jawab Rozita.

    “Oh no..! But let uncle be responsible with this. Please tell uncle if you have to have an abortion…”, janji Uncle Dave dengan penuh bertanggungjawab.

    “Okay uncle. But let us not worry about it right now…”, jawab Rozita penuh senyuman.

    Mereka kemudiannya berpelukan langsung berkucupan. Tangan masing-masing terus merayap di badan pasangan; mengusap, mengurut, meramas, mengocok, menggentel, menjilat dan menghisap hingga nafsu masing-masing memuncak kembali. Rozita dan Uncle Dave melakukan persetubuhan sebanyak sekali lagi sebelum mereka mandi bersama. Rozita hanya meninggalkan rumah Uncle Dave jam 10.00 malam setelah menjamu hidangan makan malam.

    Hubungannya dengan Uncle Dave selanjutnya berterusan sebagai penyewa dan tuan rumah dan layaknya sebagai anak dan ayah; tidak lebih dari itu. Walaupun pernah melakukan persetubuhan ekoran nafsu mereka yang membuak-buak selepas kena rompak, mereka tidak melanjutkannya, malah saling menghormati di antara satu sama lain. Perhubungan mereka tetap akrab.

    Rozita bersyukur keterlanjurannya menduakan suami tidak menghasilkan benih, yang akan hanya memudaratkan perhubungan kasih sayang dengan suaminya. Hanya itulah kali pertama dan terakhir Rozita bersikap curang terhadap suaminya. Rahsia kecurangannya itu masih menjadi rahsianya dan Uncle Dave.

    zulyanie

    the reality of life

    we-ady-me

    Menskjubkn..

    ***Mastura***

    Aku kenal dia nih sebab dia contact aku setelah citer aku keluar kat

    website nih. Dia cuma kenalkan dirinya dan berhasrat nak kawan ngan aku kalau aku sudi. Jantan beb..., mana nak tolak kalau pompuan ajak berkawan kecuali ler batang dia dah mampus!.. Aku pun layan ler dia

    nih seperti mana e-pals aku yang lain. Dia nih tinggal kat Petaling

    Jaya. Pas tu bila dah rapat dia pun bagi phone number dia dan kami

    pun selalu ler borak-borak. Katanya dia boring duduk rumah dan minggu

    lepas (Sabtu) kita orang pun janji nak jumpa kat Palace Hotel, Seri

    Kembangan. Pendekkan citer,.. Jumaat lagi aku dah angkat MC dan malam tu aku perasap dulu torpedo aku bagus-bagus, mana ler tau kot-kot dapat lauk bagus esok.

    Sabtu pagi, pukul 10.00 aku dah ader kat carpark hotel.Tak lama kemudian sebuah Proton Putra perlahan menyusur dan ... terus berlalu, kemudian berhenti. Terus jalan semula dalam kawasan parking,pusing satu u-turn dan bila sampai depan keta aku terus parking sebelah. Mak oiii.., menyirap darah aku tengok awek dalam keta tu.Sepanjang hikayat kejantanan ku ini ler pompuan paling cantik dan angun yang aku jumpa. Dia berbaju kebaya ketat, rambut panjang separas bahu, putih kuning melepak , daguan muka yang bujur sirih,mata bercaya serta bulu mata yang melentik. Hidung yang cukup mancung bagi orang melayu serta mulutnya yang comel.Senyumannya dah cukup membuatkan lutut tu longgar. Agak 2 minit berpandangan serta saling membalas senyuman dia pun keluar dari ketanya. Tubuhnya kurus langsing dan aku agak ketinggian nya antara 5' 6" ke 5' 8" jauh lebih tinggi dari aku tambahan pula dia pakai high heel.

    Malu rasanya aku nak keluar dari keta. Setelah dia berdiri disisi pintu keta dia aku pun beranikan diri gak keluar dari keta...

    Hii... Mastura ke?.. ayat pertama keluar dari mulut ku dengan rasa

    malu-malu.Ye ler... jawabnyer tersenyum.... Aku macam tak percaya

    tengok dia dan dia pun mungkin boleh membaca fikiran ku. Aku mengambil bunga ros yang telah siap berbalut dari dalam keta lantas berjalan kearahnya dan terus menghulurkan bunga ros tersebut serta diiringi oleh tangan kanan ku untuk bersalaman.

    Selepas bunga bertukar tangan, tangan pula bertemu tangan...,

    bergetar tangan aku menyentuh tangan nya yang cukup lembut macam tak pernah sentuh apa-apa. Kami berbual sebentar sambil menanyakan hal masing-masing.

    Selepas itu aku ajak dia pergi ke coffe house kerana kata ku disana lebih selesa berbual. Kami berjalan beriringan dan sambil berjalan tu aku sempat jugak menjeling punggung nya yang bergolek kencang didalam kain kebaya ketat bila langkah diayun. Aku rasa nak gigit dan ramas punggung yang bulat tu pada masa tu jugak.Bila masuk kedalam coffee house, ramai mata memandang kearah kami...fuhhh.. bangga sungguh aku dapat bawak awek yang cukup anggun pada masa itu dan aku sengaja himpit dia masa berjalan kekerusi. Nak pegang tangan masih tak berani.Kami duduk di tepi dinding cermin dan jauh sikit dari customer yang lain supaya senang nak bagi ayat yang kaw-kaw kat dia. Kami order

    fresh orange dan spaggetti, sambil tunggu order aku berbual rancak

    ngan dia macam dah kenal lama pada hal itu ler pertama kali jumpa.

    Dari perbualan tu aku tau ler umur dia baru 23. Aku tanya kerja apa,

    tapi dia tak nak bagitau so aku faham ler. Sambil makan aku cuba-cuba

    ler masuk jarum kecik dulu. Aku puji dia cukup cantik dan anggun dan

    lelaki yang berjaya mendapatkan dia memang cukup bertuah. Dia hanya

    tersenyum manja dan ketawa kecil mendengar kata-kata ku. Makan dah

    habis, air pun dah susut 3/4 tapi aku masih gugup nak buka mulut ajak

    dia masuk bilik. Aku macam kelu lidah berdepan dengan perempuan

    secantik dia ni.

    Lastly aku beranikan hati pusing citer hal sex lak. Aku tanya dia ader experience tak?.. senyum jer dia jawab.. ader. Bengang aku sekejap.. (jealous beb). Tapi aku pandai cover dan buat-buat tersenyum. Kalau dah ader experience no hal kalau buat ngan I....

    Sambung ku sambil senyum.Kalau you sudi boleh gak,.. lagipun I nak

    pastikan citer you kat KL sex tu betul ke bohong... jawabnya. Hatiku mula berbunga.... Ader chance. Kalau bohong macammana ... kataku

    menduga.I nak denda you nanti,.. nak suruh you lari naked keliling

    pool katanya sambil ketawa. OK lah... jangan banyak citer kat sini,

    nak tau jom masuk bilik.. cabar ku sambil memanggil waiter untuk

    membayar harga makanan. Bila dah beres aku pun bangun di ikuti oleh

    Mastura.

    Sambil berjalan kecounter aku tanya berapa hari nak lepak sini,..

    "satu hari dah ler, tapi kalau bagus boleh tambah" katanya.

    Di counter aku minta satu bilik standard tapi dia pula tak nak,.. dia

    minta bilik suite kat receiptionist. Parah aku kali ni .. kata ku dalam hati. Tapi aku lega bila dia buka handbag dan keluarkan cash dia.

    Aku sajer buat sebok minta dia jangan bayar tapi sebenarnya

    aku memang ler suka dia yang bayar. Hehehe.. aku tengok Gold card pun

    ader dalam purse dia,. .. wah tentu kerja baik punyer dia ni kata ku

    dalam hati. Bila dah semua settle kami pun berjalan menuju ke bilik

    yang ditempah. Perasaan ku bergelora kencang bila melihat punggung

    yang bulat, bergolek-golek serta dada yang tegak dan sendat didalam

    baju yang mengikut bentuk tubuh. Aku memang betul-betul tak sabar

    melihat badannya yang cukup seksi itu.

    Pintu dibuka dan bilik suite itu memang cukup besar, terbahagi kepada dua. Satu seperti ruang tamu lengkap dengan sofa dan satu lagi bilik tidur.

    "You boleh tolong ambilkan I punya luggage kat keta I tak"? Soal Mastura. "Boleh".. kata ku lantas mengambil kunci keretanya.

    Aku mengambil sebuah beg hitam dibahagian belakang tempat duduk dan membawa semula kebilik kami. Pintu bilik ku ketok dan bila pintu

    terbuka aku terpaku melihat Mastura yang telah bertukar memakai towel

    paras dada berdiri tegak dihadapan ku sambil tersenyum.

    "I nak mandi ler, penat drive tadi" katanya.

    Aku masuk dan menghulurkan beg kepunyaan nya. Dia minta aku panggil Mas sahaja kerana susah nak panggil nama panjang-panjang kata nya semasa dia mengeluarkan toilet gear dari beg hitam tersebut. Kemudian dia

    menghilang kedalam bilek air dan diikuti bunyi air mengalir. Aku

    termanggu diatas sofa memikirkan keindahan dan kecantikan tubuhnya.

    Aku dah mula pasang angan-angan nak buat bini pada dia nih.

    Sebenarnya aku dah jatuh cinta pada dia. Aku pun dah bayangkan apa

    yang bakal terjadi selepas ini, perlahan-lahan aku bangun mencapai tuala dan menanggalkan satu persatu pakaian ku. Semuanya ku gantung didalam alamari pakaian kemas-kemas. Sementara menunggu Mas keluar aku berlunjur diatas sofa sambil menonton tv.Lebih kurang 15 minit dia pun keluar. Aku lantas bangun menuju kebilik air dan semasa berselisih aku tercium bau haruman lotion baby Johnson dari tubuhnya. Nafsu ku naik serta merta dan kepala ku sakit bila memikirkannya.

    "Mas... I pun nak mandi ler,.. nak bagi badan I selesa sikit" kata ku

    semasa berpandangan dengan dia. Masuk bilik air aku jadi bodoh sekejap. Towel ku sangkutkan ke hanger dan aku berbogel didepan

    cermin. Perlahan kuurut batang ku yang telah keras sejak mencium

    haruman tubuh Mas semasa berselisih tadi. Aku bayangkan yang aku

    sekarang sedang mendoggy Mas dengan ganasnya. Aku ambil shampoo dan tuangkan ke tapak tangan bagi memudahkan aku memngurut batangku yang telah menegang 100% itu. Bagi melindungi kerja-kerja ku itu aku pasang air dengan deras supaya Mas tidak mengesyaki apa-apa.

    Adalah 5minit aku bekerja keras mencekik tengkok batang aku, satu pancutan air mani yang mencapai kederasan 150 km/jam melanda dinding bilik air. Air pekat putih itu kemudian meleleh perlahan turun kelantai seperti kesedihan. Aku pun lega dan sambil tersenyum aku pun masuk kedalam bath tub air merendamkan tubuh ku kedalam air suam yang memenuhi bath tub tersebut. Sebenarnya aku sengaja melancap untuk membuang air gatalku yang telah beberapa hari bertakung. Kalau tidak nanti aku takut cepat terpancut masa belasah Mas nanti. Rugi besar kalau aku tak dapat puaskan dia cukup-cukup. Aku keluar dari bilik air dengan senyuman. Mas kulihat tersandar di atas katil sambil membaca Cleo.

    Separuh badannya didalam selimut dan bahagian dadanya masih ditutupi dengan towel. "rajin you membaca" kata ku. "nak rest kejap" balasnya.

    Keharuman tubuhnya yang telah disaluti oleh minyak wangi Escape cukup menyegarkan. Syahwat ku terpantul lagi dan aku rasa sudah tidak sabar mahu meramas dan melumatkan tubuh comel dihadapan mata ku itu.Setelah tubuhku ku lumurkan dengan bedak dan after shave lotion aku pun buat selamba berok naik atas katil dan menyandar di kepala katil sambil berlunjur. Kami duduk berhampiran sehingga tubuh ku dan Mas hampir bersentuhan. "kalau ler bilik ni rumah kita alangkah bahagianya"... kataku menodai

    kesunyian. "kalau you hendak you boleh buat" jawab Mas selamba. Aku

    meletakkan tangan ku keatas paha Mas yang masih didalam selimut. Tubuh ku bergetar... "Mas... you nak jadi wife I tak?".. tanya ku sambil

    memandang tepat kemukanya. Bulu matanya ! yang lentik sungguh

    mengasyikkan pada pandangan ku. Dia cuma tersenyum..... diam.

    Dia nih tak boleh dibiarkan kata hati ku. Tangan nya ku pegang dan satu ciuman ku hadiahkan kepipi Mas. Hidungku tertanam ke pipi yang

    gebu dan kusedut sepuaskannya akan bau manis dari pipi tersebut.

    Dekat satu minit hidung ku melekat disitu, bila kutarik semula kulihat matanya sudah hampir terpejam dan majallah tu pun dah tertonggeng ke ribanya. Aku mula menyerang tengkok Mas dengan ciuman dan jilatan. Mataku saja ku pejamkan kerana aku segan nak tengok muka dia. Bila mata ku terbuka aku lihat dia dah terlentok. Selepas puas kat tengkok aku beralih kat telingga lak. Telinga tu ku cium dan ku kulum sekali. Aku sengaja melepaskan nafas panasku ketelinga nya bagi membuat dia lebih merana. Akhirnya tubuh tu kurangkul, sebelah tangan ku memeluk pinggang dan sebelah lagi memaut tengkok Mas. Tubuhnya ku lurutkan ke bawah menjadikannya terbaring telentang diatas tilam.

    Aku meniarap disisinya dan buat pertama kali mulutku terus menangkap mulutnya. Sungguh mudah bagiku memaut mulutnya yang memang kelihatan sungguh amat dahaga. Mulut yang halus dan bibir yang mongel tu ku kerjakan secukup rasa sehingga Mas termengah-mengah kelemasan. Dia

    cuba melarikan mulutnya tapi aku sengaja tak mau bagi peluang dia

    bernafas. Aku mengikut kemana sahaja mulutnya pergi. Akhirnya dia

    menepuk-nepuk belakang ku

    minta dilepaskan. Kemudian hidung ku beralih kesasaran lain. Aku

    mencium lembut dahinya seperti sepasang suami isteri baru lepas

    nikah.

    Mas terpejam lena, hanya dadanya sahaja berombak kencang.Selimut yang membaluti tubuhnya kuselak. Yang tinggal hanya tuala putih membaluti tubuh kami.Tangan ku perlahan membuka simpulan towel yang melekat sedikit sahaja didada Mas. Bila semuanya terurai.... Wah,.. alangkah indahnya tubuh wanita ini kata ku dalam hati sambil merenung sekujur tubuh tampa pakaian dihadapan mata. Hatiku bertambah geram melihat buah dada yang mengkal bulat serta dihiasi puting kecil kemerahan ditengahnya

    sementara bibahagian bawah pula terbentang pantat yang membonjol

    tembam tanpa seurat bulu pun seperti baru sahaja kena shave.

    Aku mengusap perlahan buah dada yang sederhana besar tapi pejal itu. Mas mengeliat kecil bila tangan ku mula menggentel puting kecil kemerahan yang telah mula menjadi keras.Buah dada Mas kulihat seakan buah betik (melengkung keatas) dan memang tak pernah aku jumpa lagi. Yang biasa tu melentur ke bawah. Kemudiannya aku merapatkan lidah ku dan mula menjilat disekeliling buah dada yang telah menegang. Aku

    menjilat seluruh kawasan dada dan ketiak Mas. Badan Mas menggeliat-

    geliat ku kerjakan. Sebelah lagi tangan ku terus mengusap dan meramas buah dada yang pejal sementara lidah ku mula mengigit puting yang telah keras. Sebelah lagi tangan ku mula meneroka tanah tiga segi yang mungkin telah dilanda banjir besar.

    Tangan ku mula mengusap dan mencongkel pantat yang tembam itu untuk meneroka isinya. Jari ku melalui lurah yang telah basah berair. Mas mengerang bila jari kumenikam kelubang pantat yang berbahang panas.

    "yanggg.. tolong lick my pussy"... pintanya sambil memandang tepat

    kemataku. Mak ooiii...dia panggil aku sayang... Aku menghentikan

    semua aktiviti. Aku bangun dan menguak kakinya sehingga terkangkang.Kedua lulutnya ku bengkokkan.

    Aku terus menyembamkan lidahku ke celah pantat yang berair. Kedua tangan ku menyelak bibir pantat membuatkan kelentit Mas terjongol keatas. Lidah ku mula menjilat bertalu-talu keatas biji yang telah tensengih keluar dari sarangnya.... "

    aduhhhh... sedapnya yangggggg" raung mas sambil menggenggam rambutku.

    Jilatan ku semakin rakus dan bertalu-talu. Bontot Mas terangkat-

    angkat menahan kesedapan dan kenikmatan. Aku menjilat pantat Mas

    dengan pelbagai variasi sehingga beberapa kali dia klimaks. Aku

    berasa penat dengan posisi aku yang menonggeng sambil menjilat pantatnya. Aku beralih untuk duduk dilantai, tubuh mas kutarik supaya

    keadaannya memudahkan ku menjilat pantat yang togel tersebut sambil duduk dilantai. Punggungnya ku letakkan di birai katil dan pahanya

    kukuak luas supaya lidah ku senang untuk beroperasi.

    Aku tahu Mas telah klimaks beberapa kali kerana dia telah menjepit pahanya ke kepala ku beberapa kali. Bunyi Preeettttttt....preeeeetttttttttttt..... preeeeettttttttt,,...

    berulang kali kedengaran. Air yang membasahi pantatnya usah ler nak cakap. Dekat 20minit aku kerjakan pantat tu dengan lidahku sehingga hampir lumat aku kerjakan. Raungan demi raungan dari mulut Mas serta sesekali dia mengangkat separuh tubuhnya seakan mahu mengintai apa yang aku buat terhadap pantatnya yang tembam itu. Mas berkali-kali minta di hentikan aktiviti jilatan ku

    dan minta aku fuck dia tapi aku tak mahu lagi. Aku cukup geram tengok

    pantat dia yang cantik itu. Akhirnya aku buat selamba benamkan lidah

    aku masuk dalam lubang pantat dia (benda yang aku tak pernah buat

    sebelum ini).

    Aku jolok lidah aku dalam lubang pantat dan aku rasa lubang dia penuh ngan air dan hangat. Mas menjerit kesedapan. Aku sedut air yang ada seperti menyedut kuah sup. Aku memang betul-betul jadi gila dan Mas pula meraung-raung menahan kesedapan. Punggungnya terangkat tinggi tapi aku masih tak mahu melepaskan mulutku dari lubang pantatnya. Aku terpaksa bangun dan membongkok sambil tangan ku

    mengangkat dan memaut punggungnya supaya mulutku tidak terlepas dari celah pantat yang amat mengghairahkan itu. Mas mengayak kekiri dan kanan punggung nya serta merayu minta dilepaskan tapi aku sebaliknya menjadi lebih ganas.

    Berapa banyak aku telan air mani mas aku dah tak kira. Perasaan geli aku hilang 100%. Mulut dan hidung aku penuh dengan air mani dan mazi Mas.

    Setelah aku berasa penat dan puas degan perbuatan ku... tubuh Mas kulepaskan,.dia dah terlentok macam pengsan. Aku naik ketas katil dan

    tubuh itu aku tiarapkan lak. Mata ku merenung tepat kearah bontot yang bulat serta pejal yang mana telah amat kuidamkan sejak pertama

    kali aku melihatnya tadi. Perlahan-lahan aku menggosok belakang Mas dengan tangan ku sehingga ke bahagian punggung yang keras pejal.Disitu tangan ku berenti serta aku terus mencelapak keatas pahanya.Punggung itu kuramas dengan kedua tangan ku sehingga kelihatan warna merah timbul seakan dipukul pada bahagian itu. Mas mendengus kesedapan. Kemudian aku merapatkan lidahku dan mula menjilat belakang dan terus kepunggung. Badan dan kepala mas melentik serta terangkat bila jilatan ku bermaharajalela di bahagian punggungnya.

    Aku kemudian membuka kaki Mas dan meniarap dicelahnya. Aku merodokkan jari telunjukku kedalam liang pantat yang basah licin sehingga santak habis dan kulihat Mas menggenggam erat kedua tangannya serta mengerang kesedapan. Aku merapatkan lidahku kecelah lubang duburnya dan mula mengelap sekeliling lubang jubur dan kawasan sekeliling seperti seekor kucing membersihkan diri dengan lidahnya. Badan Mas bergolek-golek dan aku merasakan jari telunjuk ku diramas dan disedut oleh pantat yang mengemut-ngemut. Sambil menjilat lubang jubur aku dapat melihat pantat Mas seakan bergetar. Akhirnya Mas terbangun(bertonggeng) seakan doggy dek kerana terlalu kesedapan. Aku pun ikut bangun tapi jari dan lidahku tetap tetap diposisi yang sama.

    Keadaan itu lebih memudahkan aku menjilat keseluruhan lubang jubur yang terbentang dan ternganga didepan mata. Air Mas mengalir hingga kepergelangan tangan ku dan aku makin seronok melihat Mas mula menumbuk lada diatas tilam, mungkin dah terlalu sedap sehingga diluar

    kawalan. "fuck me please sayanggg" kata Mas merayu-rayu dan berkali-

    kali.Akhirnya badan Mas ku terbalikkan semula sambil kedua pahanya kukangkangkan luas dan lututnya dibengkokkan, aku duduk dicelah kangkangnya dan mula menggeselkan kepala takuk ku ke celah mulut pantat yang dah amat becak. Air putih mengalir dicelah lubang pantat menuruni hingga ke celah jubur mas. Bila aku menggeselkan kepala takuk ku kelubangnya, tubuh mas terangkat dan kedua tangannya menggenggam cadar.

    "Yanggg... cepat ler...". Batang ku masih belum 100% tegang dan keras

    jadi aku kena ler bagi dia betul-betul power baru aku jolok masuk.

    Tubuh Mas mula terangkat-angkat bila aku semakin laju menggeselkan

    batang ku dan batang tu pun dah mula jadi besi waja. Dengan satu

    tekanan aku menjolok batang aku ke liang yang telah lama menunggu.

    Mas meraung kesedapan bila batangku menujah masuk walau pun cuma 3/4 sahaja. Aku sorong tarik sambil duduk sambil tangan ku menyelak luas kangkang Mas. Kepala nya berpusing deras kekiri dan kanan bila aku melajukan sorong tarik batang ku. Aku merasakan satu semburan air yang panas melanda batangku selepas 5 minit aku menujah lubuk yang botak itu. Aku suka melihat buah dada yang bergegar bila aku asak batang aku dengan kuat kearah lubang Mas. Bila Mas Klimaks dia

    menarik tangan ku dan meminta aku memeluknya.

    Aku suka melihat buah dada yang putih kemerahan itu kemek ditindih

    oleh tubuh ku. Aku menjadi lebih ganas bila Mas menarik aku kedalam

    pelukannya. Mas menjerit dan kulihat dia menggigit lengannya bila aku menekan habis batang aku masuk kedalam kawah yang panas. Kalau boleh telur pun mahu aku sumbat masuk kedalam lubangnya. Kedua tangan kumemaut erat tengkok Mas dan kakinya berlipat dibawah paha ku. Posisi ini menjadikan tubuh Mas separuh bulat dan punggungnya terangkat keatas. Aku melajukan serangan ku sehingga bunyi kecepap-kecepup sentiasa kedengaran setiap kali aku menghentak padat lubang pantat

    Mas.

    Aku menjadi bertambah geram dah amat ghairah bila kurasakan

    batangku dikemut dengan kuat sehingga berasa sengal menjadikan aku semakin laju menikam pantat yang berbahang itu. Kekadang sengaja aku ayak kekiri dan kanan tanpa mencabut batangku, cuma aku tekan dengan kuat bagi merasakan kemutan dan cengkaman dinding pantat yang tak berhenti-henti mengemut dan Mas meraung-raung serta kakinya bergoyang-goyang kurasakan. Tangannya tak tentu arah serta peluh mula memercik

    dari tubuh kami. Aku masih belum terasa apa-apa walaupun telah satu

    jam kami berjuang (aku letak jam supaya boleh tengok berapa lama aku

    boleh bertahan). Sebab tu ler aku merancap dulu tadi...hehehee.

    Setelah puas style itu, aku angkat kedua belah kaki Mas keatas bahu

    dan tangan ku menupang disebelahnya.

    Aku mengayuh semula dengan lebih

    pantas sehingga tubuh Mas teroleng kekiri dan kanan seperti sampan

    kecil dilautan luas. Mas menggenggam erat kedua belah pergelangan tangan ku. Dia meraung sambil menangis... aku menghentikan henjutan ku dah bertanya adakah dia merasa sakit?... dia kata tak sakit tapi amat sedap dan terasa seperti jiwanya telah melayang... mendengar kata-katanya aku pun terus ler kayuh lagi dengan lebih ganas dan

    bahaya. Kalau boleh aku nak koyakkan pantat dia. Aku berasa paha aku dah belengas dengan air. Tubuh ku pun dan basah dengan peluh.Hentakkan ku cukup padu dan sengaja aku tanam dalam-dalam. Bunyi kecepap kecepup tak usah sebut ler... Kaki Mas aku lepaskan,.. aku

    balik ke posisi asal. Badannya yang putih melepak aku peluk erat dan

    kupusingkan sehingga kepalanya terjuntai dari sisi katil. Kepalanya

    terdongak keatas.... Aku menyerangnya bermula dengan asakan batang ku secara romatik dan perlahan.

    Aku bisikkan " I love you" kat telinga dia. "I love you too"balasnya.

    Mulutku mencari sasaran kemulutnya dan kucupan panas berlangsung sambil batang ku tak henti-henti menujah lubang pantatnya. Mas kelemasan lagi... aku dapat merasakan air panas bergejolak dari lohong bahagian dalam kawah Mas. Aku seakan sudah tidak merasa lagi dinding pantat kerana terlalu licin dan berair cuma kemutan yang bertalu-talu sahaja yang memberi rasa. Batang ku seakan sengal kerana di kemut lebih dari 1 jam. Aku melajukan pergerakkan tikaman batang ku ke tahap maksima. Tubuh Mas ku peluk paling erat seakan tidak membenarkan nya bergerak. Aku memberinya yang paling padu dan berkuasa dan aku dapat merasakan batang aku memang paling power dan keras pada masa itu.

    Mas meraung-raung dan tubuhnya meronta-ronta seakan mahu melepaskan diri dari pelukan ku. Akhirnya dengan satu tikaman yang paling dalam, aku memancutkan seluruh air manikan kedalam lubuk mas yang telah botak dicukur diikuti jeritan ku " I,m cummingggggg"

    Mas pun ikut sama menjerit dan menggelepar seperti ayam disembelih. Aku cukup puas dan mulut ku lantas menutup mulut Mas yang masih meracau-racau lagi seperti kena demam panas.

    Pertarungan selama 2 jam cukup meletihkan ku tapi aku amat puas apatah lagi tubuh yang kuratah amat menawan hati. Mas memeluk ku dengan erat begitujuga aku.

    Setelah terkapar selama lebih kurang 5 minit diatas tubuh Mas aku mula mencium nya secara romatik dan perlahan. Rambutnya kuusap dan

    kubelai dengan perasaan sayang. Belum pernah aku merasakan perasaan ini sebelum ini. Perlahan aku bangun dan mencabut batang ku yang telah lama berendam didalam sarangnya. Bila aku tarik keluar aku

    lihat lubang pantat Mas seakan dipenuhi buih sabun dan batangku pun sama... berbuih.

    Memang dahsyat ku fikirkan permainan ku pada kali ini. Aku baring disisi Mas dan dia tersenyum manja sambil menyilangkan tangan kedadaku untuk memeluk diriku.

    "You ler lelaki paling hebat yang dapat I rasa" kata nya. "Berapa

    ramai lelaki yang dah you main" ? soal ku. "Seorang sahaja".

    "Siapa dia tu... bf you ker"? soal ku lagi. Lama dia diam sambil aku

    memainkan buah dada dia... "my husband" ... jawapan yang membuat aku seperti nak melompat dari katil Itu...

    Setelah beberapa jam kami bergomol dalam sesi pertama tadi, ku lihat

    Mas lesu keletihan.

    Sesi sulung itu memang terasa sangat meletihkan.Memang letih. Lebih-lebih lagi aku. Aku sendiri keletihan benar.

    Dengan Mas merupakan satu sesi yang panjang. Maklumlah, Mas dah lama

    dahagakan kasih sayang dan permainan cinta. Aku faham. Aku anak jantan; Mas baru sekali ini merasa kenikmatan ditunggangi 'kudajantan'. Kepalang garangnya. Lepas aku dengan Mas "main", aku yang telentang. Satu badan terasa macam kejang!! Kami tertidor. Lena. Mas terlena disisiku sambil memeluk ku. Kami terlena betul... Sungguh.

    Tiba-tiba aku tersentak. Aku rasa Mas bergerak. Aku terjaga. Ku lihat

    Mas mengacah hendak bangun. Ku capai tangannya. Belum sempat aku

    bertanya, dia bercakap "Mas nak ke bilik air kejap", katanya. Sambil

    ku rangkul tubuh Mas yang telentang hendak bangun itu, aku tekup celah kangkangnya. Aku tengok dia seperti malu-malu. Konek ku sedang menegang.

    Aku malu memandang muka Mas. Kan dia dah bersuami. Batang aku memang spesel. Maklumlah aku adalah warisan penangan Melayu

    original.Mas memang cantik dan lawa orangnya. Matanya ayu dan bibirnya nipis dan menggiurkan. Satu keistimewaannya, sekali pandang Mas seolah-olah sentiasa tersenyum - suatu rautan bibirnya semulajadi. Dia sentiasa tenang dan sukar menunjukkan perasaan dari hatinya. Inilah yang membuatkan aku sering berkhayal keterampilannya. Tetapi, ketika ini,Mas berada dalam pelukan ku. Dia seolah-olah menyerahkan seluruh kecantikan tubuh dan jiwa raganya untuk ku. Aku memilikinya waktu ini. Ia berada dalam pelukan ku dalam keadaan bertelanjang bogel,tanpa seurat benang. Dia bukan dalam keadaan terpaksa atau dipaksa.Dia rela. Dia mengharapkan kasih sayang dariku.Oh ya. Bila ku buka mataku sedikit, aku tengok Mas senyum saja seolah-olah dia mengerti runtunan hati ku. Mas duduk ditepi katil.

    Dia dalam keadaan separa telanjang. Buah dadanya terdedah. Kain selimut menutup perut dan punggungnya. Aku sambut buah dadanya yang kental dan meramas-ramasnya. Mas kegelian. "Nantilah. Mas nak ke bilik air nih..sayangg" katanya manja. Tangannya ku capai dan meletakkan ke konek ku yang sedang menegang. Dia senyum. Senyumannya yang meruntun hati sesiapa yang memandangnya.

    "Ahhh.nantilah.. Mas nak ke bilik air" katanya lagi. Aku mengangguk

    seolah-olah membenarkan. Mas terus beredar ke bilik air sambil melepaskan tangan ku dengan sentuhan sayang. Lama juga dia dibilik air. Terdengar air toilet dipam. Mungkin Mas bersuci setelah buang air kecil, fikir ku dalam hati. Terbayang di mata ku bagaimana dia mencangkung, membasuh nonoknya, mengulit liang farajnya yang baru saja ku jolok dengan batang ku. Mungkin air mani ku dilihatnya mengalir keluar dengan banyaknya.

    Di dalam aku berangan-agan itu, debaran jantung ku kian mengencang.Sekali gus 'konek' ku menegang membayangkan tubuh putih itu sedang mencelibik liang kemaluannya. Mungkin dia sedang melihat kesan terjahan konek ku yang besar dan panjang, menggodak lubang sempit didalam farajnya. Warna apa agaknya?

    Mungkin masih terpongah lagi....

    Uhhhh.... tidak dapat dibayangkannnn....enak,terangsang..

    merangsangkan sangat-sangat...!

    Tiba-tiba pintu bilik air terbuka semula.

    Debaran jantung kumengencang. Mas berjalan ke katil. Dia memakai pijama towel mandi warna putih, lalu ia duduk di tepi katil. Dipangkunya kepala ku semula sambil mengusap-dahi dan rambut ku. Belaiannya yang matang itu

    betul-betul memanja ku sangat. Sejuk rasa tapak tangannya. Ku cium

    tapaknya. Wangi berbau lotian kulit.

    Aku rasa cukup terhibur. Kemanjaan dari seorang wanita itu menjadikan

    diri ku terasa dihargai.Terasa disayangi. Aku membalikkan badan ku.Konek ku mengangkat kain selimut. Kain itu membumbung seperti khemah

    orang Red Indian, berbucu dipuncak. Ku peluk pinggang Mas dan kuhuraikan towel di sebelah atas.

    Terdedah dua pasang buah dadanya yang muntuk. Ku raba dengan telapak tangan ku dan ku pusar-pusarkan acah tak acah saja. Walaupun Mas membiarkan aku berbuat begitu, tetapi tangannya cuba memegang tangan ku. Seolah-olah ia tidak tahan menahan kegelian yang menyelinap ke tubuhnya.Untuk melengkapkan agenda itu, sebelah tangan ku melekat ke perutnya.Tangan ku mulai menakal-nakal semula.

    Dia membiarkan saja. Mukanya

    tunduk. Ku usap-usap pusatnya dengan perlahan. Ku sentuh. Nafas Mas turun naik dengan tersentak-sentak.

    Aku mengerti apa sebenarnya ada dalam perasaannya. Keseronokan dan nikmat yang kami lakukan tadi memang berkesan. Mungkin dengan suaminya Mas tidak mendapat kepuasan seperti kami lakukan tadi. Mungkin.Dalam berkhayalan begitu, tiba-tiba terasa tangan Mas sudah masuk kecelah selimut dan memegang konek ku yang sedang menegang.Mas mengusap-usapnya perlahan-lahan dari dalam selimut gelembong itu. Aku membiarkan saja. Terasa sangat enak usapannya. Ku rasa tangan Mas mengusap-ngusap dengan lebih mantap. Dalam keadaan begitu tangan ku yang ganas tadi sudah mulai menjelajah ke bahagaian atas tubuhnya.

    Kocokan tangannya kian mengencang. Begitu juga tangan ku.

    Kini Mas ku peluk erat. Mulutnya ku kucup. Lidahnya ku hisap dan kulum. Permainan lidah kami menambah rangsangan syahwat kami semula.

    Kini tangan ku sudah menyelinap kedepan menyentuh payudaranya,

    meramas-ramas dan menggentel puting dadanya. Kemudian turun ke pusat dan ke liang farajnya. Ku gentel kelentitnya. Aku dengar dia

    mengerang. Pehanya dirapatkan. Makin jari ku memperhebat gentelan

    dipusar-pusar kelentitnya. Ku rasanya hujung jari ku basah

    berlendiri.

    Ku teruskan gentelan itu dan mencuit seluruh daerah berlendir didalam

    farajnya. Mas mengulum lidah ku. Aku berkesempatan memainkan langit-langit dalam mulutnya yang terbuka. Nafasnya berbau wangi. Uhhhh..Nikmatnya. Kemudian ku rangkul kepalanya. Kami berkucupan, berkuluman lidah lebih hebat lagi. Bertukar-tukar nafas. Lama. Mas menghisap lidah ku kuat. Lelehan air liurnya ku jilat. Dan Mas juga begitu. Aku rasa jari ku sudah basah. Berlendir. Pekat. Aku dah tahu Mas mula naik syahwat!!

    Kami tidak bersuara apa-apa. Kami hanya menikmati keadaan yang kami

    lakukan dan alami itu. Mungkin Mas juga begitu. Berbeza denganku,

    sebelum ini aku tidak semewah itu mencuit tubuh seorang wanita selama

    hiudupku. Tapi Mas sudah pun mengalami kehidupan bersuami.

    Dia tentu lebih terangsang. Aku.. sebagai orang bujang yang jarang mengalami runtutan seksual secara praktikal merasa apa yang kami lakukan seolah-olah seperti mimpi. Mas pula seolah-olah tidak pernah merasa permainan asmara yang begitu mengasyikkan. Terfikir juga di kepala ku, bagaimana agaknya suaminya melakukannya kepada Mas? Andainya seperti yang kami lakukan, pasti Mas tidak melakukannya dengan ku!

    Cemburu ku berganti dengan perasaan seorang 'hero'. Makin berani hatiku, lalu mendongakkan kepala memandang wajahnya. Dia seakan menuntup mata dan menggertapkan gigi terkancing. Mengikut firasat ku, dia mungkin sedap menikmati ulitan tangan ku yang lembut itu di

    payudaranya. Ku jongkokkan muka ku lalu mulut ku menghisap

    payudaranya. Dia bagai tersentak dan membuka mata.

    Direnungnya muka ku tanpa senyum. Matanya bagai tidak terbuka. Tangan ku masih mengusap-usap puting dadanya. Dia tidak bersuara. Kemudian dia bergerak bagai hendak bangun. Aku mengangkat kepala, dibantu oleh tangannya. Dia sudah berdiri dan membuka kain towel.

    Melihat keadaan begitu, Mas terus menarik selimut ku. Apabila dia

    menoleh berhadapan dengan ku, ohhh......darah ku tersirap. Tubuh

    muntuk yang putih itu terdampar berdiri dihadapan ku.... Susuk tubuh

    Mas itu memang cantik. Dengan payudayanya yang montok, pusat, perut yang licin, celah kangkang yang licin itu, tubuh Mas memberi suatu

    pemandangan yang sangat indah dan meransangakan nafsu syahwat.

    Mas terbeliak mata melihat ketegangan konek ku yang kini sudah

    kemerah-merah kepalanya. Dia membaringkan tubuhnya kesebelah ku.

    Tangannya menangkap konekku dan mengusap-usap perlahan-lahan. Matanya kelihatan terpejam. Dengan riaksi begitu ku peluk Mas dan mengusap-usap belakangnya. Mulut ku mengisap dan menjilat puting susunya. Ku dengar nafasnya turun naik. Kencang sekali. Tangannya masih lagimengusap-usap konek ku. Kami saling menikmati keadaan yang amatmengasyikkan itu. Kini Mas memelukku dengan erat. Perlahan-lahan tubuhnya mendakapan ku. Seolah-olah dia menyatakan supaya aku tidak

    harus malu-malu lagi. Suasana itu adalah untuk kami. Kami berdua.

    "Mas nakkkk lagi keee..?" tanya ku dalam suara manja. Dia mengangguk.

    Digesel-geselnya kepalanya kedada ku. Dia tidak memandang ke muka ku.

    Bagaikan dia malu. Aku selak kain towel dengan sebelah tangan. Dia

    menggesel-geselkan kepalanya kedada ku. Sesudah selimut ku terbuka, dipeluknya aku erat-erat. Amat erat sekali. Aku bangun dan duduk berdepan dengannya. Tangan Mas masih memegang konek ku......

    Aku makin berani. Tangan ku menjalar kedadanya semula, kali ini

    dengan ramasan yang agak keras. Hebat. Mas tertunduk menahan desakan hatinya. Ku angkat dagunya perlahan-lahan hingga ia mendongak

    memandang ku.

    Matanya kini separuh terbuka. Bibir mekarnya terbuka. Ku kucup perlahan-lahan dan mengeluarkan lidah ku mencari sasaran -pusaran lidahnya. Mas membuka mulutnya semacam mengizinkan. Kucupan

    kami amat mesra sekali dan tindak balas kami amat terangsang. Terasa

    suatu gelombang seakan memukul dada ku.

    "Mas ." panggil ku. Dia hanya bersuara halus menyahut.. hhhhmmmm..."

    Mas baringgg.??" perlahan-lahan suara ku. Lalu ku baringkan dia

    dengan berbantalkan lengan ku. Aku renung mukanya puas-puas. Aku

    tatapi kejelitaannya yang sungguh mengkhayalkan ku. Kali ini baru aku

    dapat menatap wajahnya yang sedemikian indah. Kejelitaannya waktu rambutnya mengerbang sebegitu menambah seksinya.

    Puas-puas. Dalam keadaan rela dan dalam suasana yang amat berbeza. Kami seakan-akan berada dalam suatu alam yang sangat asing."Mas suka ke dibuat macam ini?" Aku bertanya kepadanya. Dia hanya

    menjawab dengan rengekan panjang yang lemah. Aku usap dadanya dan aku kucup lidahnya perlahan-lahan. Dia membiarkan dan bertindak seolah

    menunjukkan reaksi yang mengizinkan. Tenang. Aku terus mengusap buah dadanya dan memusar-musarkan puting susunya. Tangan Mas masih mengusap-ngusap batang ku yang kini sudah menunjur panjang dan membesar.Ku teruskan menjelajahi leher dan dadanya. Aku terhenti di puting susunya. Aku kucup dan usap-usap dengan lidahku sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya yang lagi satu. Mengkal dan kental.

    Aku terasa semakin berani. Kami mengikut desakan naluri seks yang memang ternyata aku punya daya yang amat kuat. Aku dah tak peduli samada Mas adalah isteri orang. Malah, perasaan ia milik seseorang itu

    menjadikan aku sangat berahi dan bernafsu... kerana berjaya

    menundukkan seorang wanita anggun kepunyaan seseorang.Suatu perasaan menjalar kedalam tubuh ku. Aku merasakan bahawa itu adalah penyerahan yang tulus. Ikhlas. Murni. Dalam kepalaku bersarang dengan 1000 tanda tanya, bagaimana suaminya menguliti tubuh seindah

    ini. Kononnya mereka tidak bersesuaian hidup kerana tidak peduli

    dengan tuntutan nafkah batin seorang isteri.

    Perasaan itu menjadikan aku berhati-hati, berlembut dan berlunak-lunak, penuh perasaan.Ternyata,kami seakan-akan terbuai kedalam alam lain.Aku tengok Mas mengeliat. Aku biarkan dia menikmati apa yang aku

    lakukan itu. Kalau itu mampu memberi dia suatu nikmat, biarlah aku lakukan untuknya. Kami tidak lagi bercakap apa-apa. Dia juga begitu.Aku dengar suara halusnya mengerang. Aku biarkan dia begitu seolah memberi ia kebebasan menikmati runtutan rasa yang sedang dinikmatinya itu. Sambil itu aku dengar dia memanggil nama ku perlahan-lahan. Angin penghawa dingin di bilik itu berhembus menyegarkan.

    "Sayang Mas tak?" tiba-tiba Mas bertanya sesuatu padaku. Ku jawab

    dengan selamba, "Sayanggg, sayang sangat pada Mas...!!' jawab ku

    dengan nada memanjakan. Dipegangnya rambut ku. Di wajahnya terserlah suatu keceriaan. Suatu kelegaan. Suatu penyerahan kasih dan sayang.Suatu harapan. Kami sama-sama faham. Tidak ada lagi keraguan. Aku mulai menggerakkan muka ku kearah perutnya yang putih melepak itu.

    Aku usap-usap dengan lidah ku. Dia makin merangkulku. Mas membiarkan.Merelakan. Sebaliknya, dia menyambut dengan rengekan gembira. Geli mungkinnya. Aku rapatkan mulutku ketelinganya. Perlahan-lahan ku

    bisikkan ke telinganya,

    "Mas. buka ya...???" sambil mengusik selimutnya. Dia hanya memelukku, kemudian melepaskannya. Aku usap perutnya yang gebu dan licin itu. Aku lihat dia kegelian. Aku balikkan dia menungkup ke perutnya.

    Perlahan-lahan. Dia menurutnya dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Ku balikkan tubuhnya meniarap. Aku cium belakangnya, bermula dari tengkuknya hingga ke pinggang. Ku singkap seluruh tubuhnya. Seluruh tubuhnya yang melepak itu terdedah. Bertelanjang bulat. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas. Perlahan aku buka kangkangnya. Perlahan-lahan hingga terbuka luas. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya perlahan-lahan. Dia membiarkan

    saja. Aku telentangkan ia semula. Oh...demi terpandang saja bahagian

    yang paling sulit ditubuhnya itu, debaran dada ku kian mengencang

    semula. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Mas tidak bergerak

    lagi.

    Matanya tertutup.Aku usap-usap bahagian yang paling sulit dalam tubuh Mas. Ku uliti.Ku lihat pantatnya yang tembam itu. Memang tembam. Indah.Menggiurkan. Nampaknya macam berlendir basah. Dia membiarkan aku melihat dan mengamatinya. Mas tidak malu lagi. Betul-betul dia tidak merasa malu lagi. Bermakna penyerahannya sudah sampai ke tahap menyerahkan segala-galanya. Ku lihat bahagian sulitnya amat bersih dibawah cahaya lampu yang separa muram itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka Mas. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka ku kebahagian sulitnya itu. Kupusarkan hidung ku ke ruang liang kemaluannya. Berlendir dan berbau.

    Baunya amat merangsangkan. Bau cecair dari tubuh sulit wanita. Bersih

    dan merangsangkan. Terasa bau syahdu yang khas. Merangsang syahwat.Mas menolak kepala ku. Seolah-olah dia tidak membiarkan aku menciumi bahahagian kemaluannya yang sudah terdampar dimuka ku. Tapi aku terus memegang pinggangnya dan memaksakan hidungku bermain-main dicelah

    rekahan yang sedang mengeluarkan madu. Ku cium dengan nafas panjang.Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah suci dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya. Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya lebih luas lagi.

    Aku angkat kedua-dua lututnya berdiri. Ku tolak ke dadanya. Kini

    bahagian sulitnya terangkat. Terdedah. Luas. Makin nampak rekahan nonoknya. Betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas bahagian

    kemaluannya. Suatu rasa merangsang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku

    menekapkan mukaku disitu. Lama juga. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Ku sungguh-sungguh menikmati bau yang sesuci itu.Tangan ku mengusap rambut-rambut halus dibahagian atasnya. Aku usap-usap. Perlahan-lahan.Bagaikan mengerti, aku keluarkan lidah ku dan mencecap ruang rekahan yang ku selak dengan kedua jari ku. Ku lihat lendirnya banyak disitu.Dibahagian atasnya tersentil ketulan daging yang berwarna kemerah-merahan. Kelopak dalam kemaluan Mas berwarna merah jambu mawar kepucat-pucatan. Demi terselak begitu aroma nonok Mas kian menerkam hidung ku.

    Dengan tidak terfikir apa-apa lagi, ku jelirkan lidah ku,lalu ku usap dengan hujung lidah - bagai mahu merasa sesuatu yang nikmat dengan sentuhan panca indera rasa. Aku lekatkan lidah ku kecelah retakan itu dengan berhati-hati. Lidah ku menembusi liang yang bagai tertutup itu. Kini lidah ku menjelajah seluruh daerah pendalaman liang itu.Liang ghairah itu adalah kepunyaan suaminya. Tetapi kini aku sedang

    menawannya. Malam ini aku punya. Sentuhan hujung lidahku ke daging

    kenyal lembut membuatkan Mas tersentak bagai orang tersedan. Lalu ku mainkan lidah ku. Mantap dan perlahan-lahan. Waktu itu aku rasa tidak ada apa yang menjemukan. Segala-galanya bersih. Suci. Mas

    menggeliat .

    Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang. Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikmatinya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati perasaan itu setelah lama dia tidak mendapat kepuasan dari suaminya. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan.Lama aku lakukan begitu. Ku lentuk-liukkan hujung lidah ku bagai anak kucing menjilat susu. Tidak tahu berapa lama. Sepanjang aku melakukannya, Mas bagaikan terpukau. Aku juga. Bila aku bertindak,dia memberi riaksi. Kami saling memahami riaksi itu. Sebagai petanda.

    Sebentar kemudian aku bangun. Berdiri diatas lutut ku. Aku lunjurkan

    lututnya lulus bagai tidur. Aku susun beberpa biji bantal di kepala katil. Aku angkat perlahan-lahan tubuhnya yang gebu-montok itu. Ku rasa ia berpeluh. Sekujur tubuh Mas lemah. Kaku. Aku sandarkan dia dengan kemas dibantal yang tersusun itu. Dia membantu ku dengan bersadar kemas sambil matanya terpejam. Nafasnya turun naik kencang.Kini Mas ku sandarkan di birai katil. Bersandar dengan keadaan tubuhnya yang selesa. Kedua-dua belah tangannya aku letakkan dikepalanya dalam keadaan berpanca, ku jadikan sebagai bantal untuknya.

    "Mas.... dah tempted?" tanyaku. "Mhhhhhhh.." dia mengerang panjang.

    Tubuh Mas bersandar dengan keadaan cukup terangsang. Kedua-dua belah tangannya ku letakkan dikepala dan keadaannya berpanca, ku jadikan sebagai bantal. Posisi ini melentikkan dadanya. Lututnya yang

    berlunjur rapat itu aku tegakkan perlahan kearah dada. Kepalanya

    mengiring ke kiri kearah cahaya lampu suram ditepi katil. Cahaya

    lampu itu memancarkan sinar yang merangsang seri wajahnya.

    Wajah Mas seakan menyala kemerah-merahan. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Mas tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.

    Perlahan-lahan aku angkat lututnya yang lurus berlunjur itu mendakap

    dadanya. Rapat. Aku kucup mulutnya berulang-ulang kali - puas-puas.

    Aku terus meramas buah dadanya. Dia membiarkan saja. Mas betul-betul

    dalam keadaan merelakan. Malah jelas dari wajahnya, bukan saja ia

    merelakan malah menikmati keadaan yang berlaku. Waktu itu, apa yang

    aku lakukan itu amat merangsangnya. Ia tidak langsung membantah,malah lebih banyak membiarkan. Merelakan.Ku buka lututnya perlahan-lahan dan mendakapnya kemas-kemas. Aku

    teruskan mengucup lidahnya. Aku berbisik ditelinganya,

    perkataan 'Sayanggggg.Mas rela.???' untuk kesekian kali. Aku kucup

    lehernya, menjelajahi antara dua buah dadanya; berhenti disitu -

    menghisap puting susunya. Ku jelajahi perutnya, memusarkan pusatnya dengan lidahku. Dengan hati yang paling ghairah, aku terus mencium bahagian tundun 'kemaluannya'.Mas bagai kaku.

    Dia tidak bergerak lagi. Pun tidak melarang ku.Melihat riaksinya begitu, seolah-olah dia menyerahkannya segala-galanya untuk ku nikmati. Ia memberi ku suatu nikmat yang paling

    tinggi. Dia juga memerlukan itu. Bagi kami segala-nya bersih waktu itu. Anggota fisikal dan perasaan kami. Bersih bagi ku waktu itu. Aku cium, dan cium dengan penuh ghairah dan nikmat. Lidah ku bagaikan automatik, tahu berbuat sesuatu yang dinikmati oleh Mas. Ku usap belahan pantatnya yang kini sedang digenangi air 'nikmatnya'.Kini, Mas bagaikan terkulai layu. Seluruh tubuhnya sudah bertelanjang bulat dan juga aku. Hanya nafasnya saja yang nampak berombak deras.

    Herangan dan rengekannya kian terdengar seakan-akan memanggil ku. Aku rasa kepala ku diusap-usap-usapnya, rambut ku disisirnya. Sebelah tangannya sedang memegang birai katil itu erat sekali. Terdengar dia bagai orang dalam kepedihan, suara nikmat yang amat tinggi.

    "Ssssttt....sssssstttt ..uuuhhh........." Mas mengerang panjang.

    Mengetahui ia sedang merasa tingkat nikmat yang tinggi seperti itu,penuh dan sangat-sangat mengkhayalkan begitu - aku teruskan mengusap

    dan menjelajahi bahagian rahsia dalaman yang sentiasa tersembunyi itu dengan lebih garang lagi. Ku petikkan lidah ku dan aku tenyehkan

    lidah ku kebahagian daging tersentil itu. Kelentitnya. Aku rasa dengan lidah ku daging itu kian mengeras. Aku usap-usap dengan hujung lidah ku. Amat mengasyikkan. Lama sekali aku lakukan.

    Untuk memberikan ia nikmat sepenuhnya, aku jelejahi keseluruhan 'dalaman' itu, dari atas kebawah, dari bawah keatas.Berulang-ulang kali. Farajnya makin berlendir banyak. Bau aroma kemaluan seorang wanita makin meransang ku. Sebentar, aku berhenti diketulan daging yang kian mengeras di situ. Aku dapat rasakan seluruh tubuh nya bagai menggeletar, menggelepar dan kegelian. Mas

    menggeliat. Tangan ku kian kuat memaut punggangnya, sambil itu jari-jari ku menggentel puting payudaranya.Nikmat. Aku tumpukan perhatianku mengusap dan menggentel kelentitnya untuk beberapa ketika. Kian lama aku lihat Mas bagaikan kegelian yang teramat sangat.

    Aku mengerti sekarang, kelentit Mas adalah pusat syahwatnya - suatu punca nikmat kepadanya. Aku terus mengusapnya.Biarlah dia merasakan suatu tingkat nikmat yang tertinggi dan terangsang disitu. Aku terus lakukan begitu. Kemudian terdengar Mas menyeru nama ku ............" sambil itu kepalanya bergolek kekiri-

    kekanan. "Mas nak puaaassssss, ......" katanya dengan nafas mengencang. Makin itu makin aku menjilat dan memainkan kelentitnya dengan gigiku.

    "Ah.....mhhhh....yes....!!" Mas menggelapar. Makin aku pegang

    pinggangnya dalam pelukan ku dan menjilat dengan rakus. Peha Mas

    seperti berhempas pulas. Mengejang. Kakinya menerjang ke kiri ke kanan. Tangan ku pula kian mengganas; meramas-ramas buah dada Mas yang makin mengkal menegang. Makin lama makin rengekkan Mas kian kuat

    memanggil nama ku. Rambutku digenggamnya erat sekali. Sekejap

    digenggamnya rambutku kuat-kuat; dan sekejap dilepaskannya. Aku rasa

    tangannya terjatuh ke tilam. Ia tidak berdaya lagi. Ia bagaikan letih, lemah dan seakan tidak memberi rangsangan kepada ku lagi.

    Hanya aku yang cukup-cukup terangsang. Terangsang hebat. Ku lakukan olahan begitu sehingga dia seakan reda dari menggeliat.Melihat keadaanya yang tidak terkawal itu, aku bangkit dan mendakapnya. Aku peluk Mas kemas-kemas. Aku rapatkan muka ku ketelinganya. Aku berbisik ke telinganya perlahan-lahan dengan suara yang terketar-ketar, "Mas nak buat sekarangggg.?" Pertanyaan ku untuk kesekian kali.

    Mas hanya diam. Aku ulang dengan nada yang spontan paling romantis

    dan penuh kasih sayang dan kemanjaan. Sambil itu aku usap-usap

    lengannya. Aku lihat dia seakan-akan hendak membuka matanya, tetapi kemudian tertutup semula.

    Aku jadikan itu sebagai sebagai pertanda bahawa ia telah memberi keizinan. Melihat itu, segera aku melucutkan seluruh kain yang melekat ditubuh kami. Kini, kami bagai dalam keadan seperti waktu lahir kedunia dulu. Kami berdua. Aku pegang tangannya.Aku sentuhkan tangannya 'ke senjata rahsia' ku - seolah-olah memberi alamat kepadanya bahawa aku juga merelakan Mas memegang dan menyentuh seluruh tubuh ku hingga kebahagian sulit ku ini. Aku mahu dia merasakan bahawa aku juga adalah merelakan diri ku. Untuk miliknya.Sebagai haknya.

    Aku letakkan tangannya kearah senjata ku. Dia menggenggamnya, tapi tidak menggerakkan tangannya. Aku kucup buah dadanya semula. Aku usap-usap pangkal lengannya hingga kepinggang dan terus kebawah - dan

    terus kecelah belahan rahsianya itu. Aku gentel-gentel dengan lembut

    dan bersahaja. Aku lihat Mas bagai tidak sedarkan diri. Terlena.Lemah. Aku teruskan begitu. Tangannya masih memegang 'senjata' ku.Erat sekali. Melihat pertanda terakhir itu, perlahan-lahan aku dakap dia kemas-kemas. Aku selak beberapa helai rambutnya yang terhurai

    menutupi dahinya. Kini mukanya dapat ku lihat dengan sepenuhnya.

    Mukanya menghala ke arah ku. Kami seakan-akan berpadangan walaupun

    matanya hanya antara terbuka dengan tidak.

    Aku terus mengucup mulutnya, menghisap lidahnya seolah-olah itu lah ciuman terakhir bagi kami. Lama sekali. Dia membalas bagaikan tidak

    mahu melepskan kucupan kami. Aku letakkan tangannya semula kebelakang kepala nya. Terkulai semula. Ku lihat Mas sudah sedemikian lemah. Aku peluk dia. Erat-erat. Aku masukkan kedua-belah tangan ku melalui bawah pangkal ketiak lengannya yang terkulai dan tidak bermaya lagi itu. Aku rangkul bahunya. Aku bisikkan kepadanya hasarat ku .

    Dia tidak menjawab lagi. Tidak ada riaksi lagi. Dia tidak menjawap. Mas semacam hilang dari alam ini.Dalam keadaan sekujur tubuhnya bagaikan terdampar dalam keadaan bersandar itu; aku dapat melihat suatu keindahan bentuk anggota

    sebuah tubuh seorang insan yang sangat jelita. Mukanya tenang bagai tidur, tangannya terkulai, pehanya terbuka luas - terbentang bagai menyatakan keindahan semulajadi yang teranugerah kepadanya. Tidak dapat ku bayang kejelitaannya waktu itu. Kulitnya amat bersih. Licin.

    Termenung aku sejenak menikmati keindahan yang mempesonakan itu.

    Terpegun. Bagaikan terpukau.Adakah aku ini bermimpi? Bagaimana aku dapat melihat sebuah tubuh yang begini indah? Bagaikan aku terhayun

    kesebuah alam yang amat indah, permai, tenang, mengasyikkan dan penuh ghairah. Tidak puas aku memerhatikan setiap bahagian tubuhnya yang begitu indah dan sempurna.

    Sempurna sesempurna-purnanya. Dan tubuh ini adalah sebatang tubuh yang merelakan. Merelakan aku berbuat sekehendak ku. Walaupun aku boleh berbuat begitu, tetapi perasaan ku bukan segelojoh itu.

    "Aku harus melakukan sesuatu dengan rasa pertimbangan kasih. sayang..dan saling menikmati" ujar ku dalam hati yang amat mengasihi. Dalam aku terlalai itu, aku usap-usap bahagian "sulit" ku kecelah lipatan "rahsia" Mas yang kini sudah terdedah. Basah kuyup hingga

    kerambut nonoknya. Mas sudah hilang malunya, bertelanjang bulat

    dihadapan ku. Dunia kami bagai memukau.

    Perlahan-lahan ku temukan anggota rahsia kami di situ. Kalau itulah

    keindahan terakhir dalam segerap permainan fore-play diawal-awal

    tadi....maka kini ini adalah peringkat terakhir dalam babak ini. Kami

    seakan-akan sedang menuntut suatu kebahagian dan nikmat sebenar,

    suatu kemuncak kasih, sayang, paduan perasaan ... Biarlah aku lakukan dengan berhati-hati kerana Mas adalah seorang yang sangat lemah lembut. Ia seorang wanita dan aku seorang jejaka. Kugesel-geselkan

    kepala batangku ke celah nonoknya; hingga membasahi bahagian yang ku

    sentuh-menyentuh itu. Aku lihat Mas sudah cukup-cukup terlena, Terpesona.Dengan suatu pergerakan yang sangat berhati-hati, aku cium nonoknya.Ku sedut kali terakhir. Kemudian aku merangkak ke celah antara dua pehanya. Aku tekan senjata ku perlahan-lahan ketempat yang sangat dijagainya selama ini.

    Liang farajnya dibasahi lendir. Bahagian yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa kecuali suaminya. Kini suaminya tidak ada dalam ingatannya. Aku berhasrat semoga aku akan dapat menggantikan suaminya untuk memberi kepuasan kepadanya.Kini bahagian sulit kami bersentuhan semula. Sekali lagi. Tapi, kami adalah dalam suasana yang amat berbeza. Suasana rela merelakan.Dengan perasaan terhubung dan jujur, bersih. Sambil itu aku pandang mukanya. Aku nikmati keindahan dan kejelitaan wajah, riaksinya sewaktu batangku masuk menyelinap ke liang sanggamanya. Memang Mas sedemikian murni dan jelita itu. Tekanan kepala 'batang' ku yang besar itu ku lakukan dengan amat berhati-hati sekali, hingga agak

    sulit memasukkan liang anggota setubuh Mas walaupun kali kedua. Ku

    lihat matanya bagai menahan pedih. Lalu ku geselkan biar licin dengan

    lendir diruang cipap Mas. Kemudian aku tujukan semula. Terasa masuk sedikit kepala batang ku.

    Ku unjulkan perlahan-lahan hingga masuk sebahagian kepala batang ku.

    Spontan itu, diikuti pula dengan tenaga yang sungguh luar biasa dari

    dalam diri ku. Sedikit demi sedikit tenaga itu menguat. Dan Mas

    seakan-akan tidak merasai sesuatu yang tidak mengizinkan aku berbuat

    begitu. Ia tidak membantah. Merelakan. Aku tekan lagi kedalam sambil merangkul tubuhnya agak kuat sedikit. Kini batang ku sudah masuk

    hingga celus kepalanya. Kemudian aku tekan lagi ke dalam. Ku tarik

    perlahan-lahan keluar. Cuma anggaran dua inci sahaja - takut ia akan memberi ketidakselesaan kepada Mas.Aku terus merangkul dada Mas kedada ku . Ku kucup mulutnya dan ku hisap lidahnya. Dia membiarkan sambil memberi tindak balas yang memberangsangkan. Aku mulai menghenjut-henjutkan punggung ku menyorong tarik batang ku yang tegang bagaikan kayu keras. Aku lihat Mas menggeliat. Dia menarik nafas dan menghembuskankan. Pendek-pendekdan pantas. Aku sudah dapat merasakan suatu riaksi yang menjelaskan nikmat kepada nya.

    Ku rangkul bahunya lebih kuat dan erat lagi. Aku rapatkan tubuh ku

    ketubuhnya. Aku padukan tubuh kami. Aku tekan lebih dalam lagi. Aku

    diamkan sebentar. Ku lihat ia membuka matanya agak luas memandang ku.Seolah-ia mahu mempastikan bahawa seungguhnya 'aku' lah yang memeluknya. Di renungnya aku. Mulutnya agak terbuka. Lalu dengan pantas ku kucup bibir yang mekar itu, terus lidah kami berhisap-hiapan. Aku kulum dengan lahap.Aduhhh...kejelitaan Mas sebagai amat mempesonakan. Mukanya kini kemerah-merah. Memang dia seorang yang sangat jelita lebih-lebih lagi dalam keadaan begitu. Aku tekan batang ku perlahan-lahan kedalam. Mas

    membalas dengan rengekan yang halus, memanggi nama ku. Suara lunaknya menjadikan kami kian merasa terpadu. Setelah batang itu terbenam kedalam lubang nonoknya, mulai aku menyorong-tarik batang ku perlahan-lahan. Tindak balas darinya memberi aku rangsangan yang amatmenghairahkan.

    Mas menggeliat. Rengekannya makin kuat.Kini kami betul-betul sedang melayan keadaan yang sama dan satu hala.Kami seakan-akan duduk dalam suatu alam yang sangat indah. Berlayar dalan satu bahtera. Kami mengharungi sebuah lautan yang sangat permai, dihembus angin sepoi yang amat nyaman dan mengasyikkan.Kocakan perasaan yang kami nikmati sungguh-sungguh jauh berbeda.Walaupun Mas pernah bersama suaminya, tapi perasaan kali ini cukup indah.Aku berhasrat mahu memberi kepuasan tertinggi untuknya. Kerana itu aku perlu menahan pancutan air maniku supaya jangan keluar terlalu cepat.

    Ku perlahankan hayunan ku. Aku angkat tubuh Mas lalu kubalikkan menungkup. Aku atur dia supaya menungging. Doggy-style. Dia menurut dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Aku cium belakangnya bermula dari tengkuknya hingga kepinggang. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas. Sesekali ku cium dan gigit-gigit. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya. Diamembiarkan saja.

    Mas dalam keadaan menungging. Punggungnya yang lebar dan pejal itu

    menyerah. Tangannya memegang birai katil. Perutnya ku sendal dengan

    bantal. Oh... demi terpandang saja bahagian sulitnya, hati ku makin

    berdebar. Ku lihat, pantatnya, anggota yang paling sulit ditubuhnya

    itu, ku ulas-ulas dengan jari. Dia merengek dan mengelinjang kegelian. Debaran dada ku kian mengencang. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Mas tidak bergerak lagi. Aku usap-usap bahagian itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka kukebagaian itu. Aku cium pantatnya. Ku jelirkan lidah ku.Aku jilat pantatnya. Lumat.Mas mengerang. Aku lorotkan lidahku hingga kelubang vaginanya yang basah itu.Mas pasrah. Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya.

    Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya. Lebih luas lagi. Ku gigit-gigit daging punggungnya. Ku ramas-ramas. Sambil itu tangan ku memainkan kedua-dua buah dadanya. Ku gentel putingnya. Mas mengikut saja apa yang aku buat. Dia seperti anak patung yang tidak bernyawa. Pasrah.Nafsu syahwat sudah menguasai kami.

    Perlahan-lahan aku angkat lututnya menjongkok berdiri. Kini bahagian

    larangan itu betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas. Suatu rasa

    aroma meransang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku menekapkan muka ku di situ. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Tangan ku mengusap rambut-rambut halus di bahagian atasnya.

    Aku usap-usap.Perlahan-lahan. Bagikan mengerti, aku usap dengan lidah ku bagaimahu mersai sesuatu yang nikmat dengan sentuhan. Aku lekatkan kepala konek ku kecelah retakan itu. Berhati-hati. Ku gesel-geselkan. Mas menggeliat . Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang. Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikamati nya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati nya. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan. Lama aku lakukan itu.Tidak tahu berapa lama.

    Kami saling memahami riaksi itu sebagai petanda. Sebentar kemudian

    aku bangun.

    Berdiri diatas lutut ku. Kedua-dua belah tangan memegang pinggangnya kuat Posisi ini melentikkan punggungnya. Menyerah. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Dia tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.Perlahan-lahan dalam keadaan menungging itu, ku tancapkan kepala konek ku ke liang kemaluannya. Ku rasa seperti tersepit. Ku gesel-geselkan biar belendir. Setelah itu ku tekan. "Pllloooss." kepala

    konek sudah masuk sekerat. Perlahan-lahan ku lorot masuk ke dalam lubang vaginanya yang ketat. Ku mula masukkan lagi. Kemudian tarik.Ku sorong dan tarik.Dengan kekencangan yang seimbang, taip-tiap pergerakan kami adalah

    disusuli dengan rasa nikmat. Nikmat itu meningkat dari satu gerak ke satu gerak. Kian meningkat, kian itu pula kami saling bertindak-balas. Dalam setiap tindakbalas itu, kami makin ghairah dan merangsangkan.

    Pada mulanya kami berlayar dengan penuh tenang,teratur dan saling faham-memahami dan penuh timbang rasa. Kadangkala bertemu dengan ombak-ombak kecil. Kami terus berkucup-kucupan.Kucupan ku menjelajah ke dada, menyusuli puting susunya yang montok, menyentuh kulit perutnya yang licin itu.Aku teruskan menggomol seluruh tubuh Mas. Buah dada, puting susu,

    celah ketiak, tengkuk, lubang telinga, semua! Makin ku rangkul tubuhnya makin aku merasai nikmat yang meningkat dengan perlakuan begitu.

    Makin rata-rata tubuhnya ku sentuh, raba, usap dan kucup.Sekali sekala aku gentel kelentitnya. Macam terpijak api, Mas menggelintin. Terlonjak. Dia mengerang. Aku lihat dia makin memberi riaksi. Makin kuat goyangan tubuhnya. Ia bagai menggeliat-geliat.Makin itu aku perkukuhkan pelukan ku. Aku rangkul sekujur tubuhnya.Dia juga begitu. Makin erat pelukan ku. Dia juga begitu. Kami saling berpaut. Memang kami menjadi semacam satu tubuh.

    Makin garang gerak-geriku makin itu pula kuatnya Mas menyambut gerak-

    geri ku kencang. Ia membalas. Seolah-olah waktu itu segala nikmat

    yang kami rasai adalah untuk kami berdua. Waktu itu terasa wujud suatu perhubungan rasa dan perasaan yang mendalam. Aku terus menghenjut dengan penuh nafsu; tetapi sangat berhati.

    Persetubuhan kami penuh dengan rasa kasih sayang. Tidak ada gesaan atau paksaan.Segala-galanya adalah atas kerelaan semata-mata. Nikmat yang kamirasa itu sungguh membahagiakan.Kini sebahagian konek ku sudah terbenam diruang nonok Mas. Kali ini cara menungging. Belum lagi keseluruhannya. Tidak ada sesuatu yang ganjil bagi kami. Kami merasa bahawa kami ingin berkongsi untuk memiliki sesatu yang kami ada. Kami merasa ingin memiliki sesuatu

    keindahan. Keindahan itu kian terhampir. Tindakbalas antara kami kian kencang. Bagi ku, segala-gala yang ada ditubuh Mas, setiap inci dan

    bahagian tubuhnya adalah untuk ku, untuk aku miliki. Begitu jua dia.

    Perasaan ini sangat murni. Kami saling seru-menyerukan dan memanggil-manggil nama masing-masing semasa sendiri. Kucupan kami kian erat.

    Pergerakan ku kian kencang. Aku bagai hilang pertimbangan. Mas

    menyambut henjutan punggung ku dengan reaksi yang merelakan. Malah

    disambutnya dengan gerakan yang lebih memanaskan. Pantas. pantas

    bagai kuda perjuangan sedang berlari kencang. Bagi memacu kehadapan.

    Ke satu hala, destinasi yang sama ingin ditujui.

    "Ahhhhh.... arggggghhh..... ffffffffff... uuuuhhhh.... ...!! Mas...

    tak tahan ... Mas...... nnnnnaaakkkkkkk .....

    pppppuuuuuuuaaaaassss........!!" Mas mengerang dengan suara yang

    panjang. Ku biarkan dia melayani perasaan itu. Sambil itu aku henjut

    lagi. Henjutan ku kian mengencang dengan konek ku yang kian keras. Ku

    tonjol ke kiri ke kanan dengan menggoyangkan penggul ku. Ku lihat Mas juga berbuat begitu. Ku rasa air lendir mengalir ke buah pelir ku.

    Aku dapat rasakan, Mas sedang menikmati penyerahan nya yang sangat-sangat ikhlas. Kami layani perasaan itu dengan penuh nikmat.

    Bagi kami tidak ada lagi sebarang rintangan yang menghalang. Tidak ada.Segala-galanya adalah untuk kami. Kami berdua saja.Tiba-tiba aku rasa Mas seakan-akan merangkul birai katil dengan kuat.Mula-mula tidak sekuat itu, tetapi makin perlayaran kian menongkah arus deras, Mas makin kuat merangkul. Nafasnya kian pantas. Pantas benar. Rengekannya sudah meninggi. Dia memanggil-manggil nama ku

    dengan lebih kuat lagi bagai mau meminta suatu pertolongan yang tidak dinyatakan maksudnya. Aku panggil dia. Aku seru dengan nada panjang.Mas Tidak putus-putus menyeru nama ku "Sayanggg. Puaskan Mas..... Mas nak puassss.....!! " Dia bagai mengharapkan sesuatu dari ku. Suatu pemberian dari seorang jejaka sejati.

    Imbauannya menjadikan aku merasa bahawa aku sudah jadi seorang lelaki

    yang sebenar. Bertenaga. Sekan-akan terbit "kelelakian" ku. Sifat kusebenar. Seorang lelaki yang berupaya memberi ia nikmat yang

    diingininya. Seorang lelaki perkasa. Aku merasa bahawa akulah seorang

    lelaki gagah. Aku berdaya, berupaya. Tenaga ku diperlukan. Aku seorang jaguh. Aku seorang wira. Suatu yang aneh, berbeza dari sebelum ini. Tapi aku tidak dapat mengawal perasaan itu.Seakan-akan perasaan ku sudah bertukar menjadi seorang pelindung

    sejati. Suatu dorongan dalam rohani ku menunda-nunda ku supaya

    mengadaptasi karekter yang lebih bersifat 'kejantanan'. Aku mesti

    mengusai keadaan ini. Aku seorang wira. Seorang jaguh. Bagi waktu Mas

    memerlukan aku supaya bersifat begitu. Seorang 'jantan'. Secara

    spontan, aku kencangkan gerakan aku lagi. Aku rangkul tubuhnya dengan lebih teguh, erat, padat. Seakan-akan ia tidak mampu bergerak. Aku pula bagai tidak peduli. Aku rasa itu lah yang memberi ia nikmat bagiku, dan dia. Aku lihat Mas kian menggelepar. Terkapai-kapai.

    Nafasnya kian kencang. Makin ku pantaskan henjutan ku, makin itu pula Mas terkapai-kapai. Aku terus menerus menghenjut dengan pantas.

    Seolah-olah aku sedang mengemudikan sebuah bahtera yang dialun ombak besar setinggi gunung. Angin kencang pula dengan ganas menggoncang layar yang kini sedang terumbang ambing menahan hembusan angin yang tidak lagi bertiup lunak. Mas kian kuat mengimbau nama ku. Memanjang

    saja nadanya.. Aku tidak lagi mampu menjawabnya. Seluruh tenaga ku,

    impian ku dan perasaan ku.. Ku pejamkan mata ku. Terbayang

    keseluruhan susuk tubuhnya yang jelita, indah. Aku anggap dia sebagai

    sebuah 'keindahan' yang sangat murni. Dan dia mahu aku menikmati

    keindahan itu.Buah dadanya bergoyang. Ku gentel puting susunya. Nafasnya kian mengencang.

    Begitu juga aku. Ku lihat dia menggeleng-gelengkan kepalanya; kekanan - kekiri. Aku teruskan 'henjutan' tubuh ku yang

    amat mengasyikkan itu. Aku teruskan. teruskan. menusuk. Keluar masuk.Kian lama kian kencang. kencang... Aku rasa aku juga sudah merasa hampir ke puncak gunung yang sudah sebegitu lama ku daki. Aku perlu menggunakan suatu tenaga yang paling perkasa untuk sampai kepuncak itu. Nampak kepada ku, dan aku juga merasa suatu yang berbeda..

    bahawa kami sedang bergerak pantas menuju ke destinasi yang kami tuju

    itu. Kian hampir. Makin itu makin aku bertenaga dan bergerak lebih pantas.

    Bagaikan orang yang akan sampai kegarisan penamat, aku gunakan seluruh tenaga yang ada pada ku. Peluh ku menyimbah keluar.Dan aku lihat Mas sudah cukup-cukup tidak bermaya. longlai. Dan..dan.. dalam suasana yang amat mengkhayalkan itulah. ku rangkul kedua-dua bahunya. Sekali gus aku henjut dengan sekuat tenaga ku.

    "Ohhh.... Mas... Mas.... arrrggghhhhhh......!" air mani ku terpancut.Aku rasa sekujur tubuh ku bergelombang!! Mengombah-

    ngombah. "Argghhhhh.... sayang ohhh...!!...." Aku mengeluh. Kepala

    ku, ku sandarkan di celah tengukkan Mas.... Ku lihat dia bagai terdampar dan mulutnya terngaga. Dia membiarkan aku melakukan itu

    semua.

    "Haargggghhhhh....ahargg...haargggg...!!" Mas bagai tercungap-cungap.

    Nafasnya tersekat-sekat.. Aku terpancut dengan tiba-tiba. Aku tekan habis-habis seluruh batang ku ke dalam. Ku tarik batang ku semula. Ku henjut masuk dengan kuat memacu menembusi liang yang sempit itu. Tipa-tiap kali aku henjut masuk ke dalam, tiap kali itu pula air mani ku memancut..! Dan tiap kali pula Mas

    berdengus. "Aaaargggggghh...arrghhhhh....!!

    "Kaakkkk...hakkkk...!" Mas tersenggut-sengut. Tekaknya bagai tertekan-

    tekan. Aku tidak sedar apa yang aku sebutkan. Aku lupa diri. Mas pun

    begitu juga. Dia menyerahkan seluruh tubuhnya tanpa berahsia lagi.

    Kami tidak peduli apa yang kami lakukan, kami berebut-rebut menerima dan memberi.

    Sekali dalam keadaan rasa yang sangat tergian...aku henjutkan

    punggung ku dengan kuat. "Aargggghhhhhhhhhhhhh...." pancutan ku yang terakhir itu sangat memberi kepuasan kepada ku. Mukanya memiring kekanan. Nampak kepada ku mata Mas terpejam. Nafasnya tersentak-sentak.Kami seakan-akan menyambutnya dengan penuh menghargai. Pemberian yang

    terakhir dari ku - dan penerimaan yang terakhir buatnya .. aku lihat

    Mas menggelepar. Tangannnya memegang birai katil erat-rat. Aku terus berulang kali bagai berbuai-buai menggeluti tubuh jelita. Walaupun

    aku bersikap keras, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk

    hati, Mas ku lihat sangat puas. Kami saling serah menyerahkan dengan

    keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini

    berbeza dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kami.

    Amat nikmat bagi ku yang memberi dan jelas juga - amat nikmat baginya

    sebagai yang menerima. Nikmat kami berdua. Untuk kami.Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa ku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuknya. Seakan-akan tidak mahu melepaskan dia.Mas menggigit mengigit bantal. Waktu itu, kami seumpama sudah sebati.Kami terdampar!! Lesu..lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kami longlai. Kami terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Aku masih mendakap Mas. Kubalikkan tubuh Mas telentang. Kami berpaut antara satu sama lain.

    Kami ingin sama-sama kembali ke dunia kami yang penuh sadar. Kami

    mahu sedar bersama. Kami mau seiringan kembali kedunia sebenar.

    Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang ku

    masih lagi dalam nonoknya.

    Aku seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga dia. Aku tidak tahu

    berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kami sama-sama seperjuangan. Kami sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan. Kami terlena dalam dakapan itu....... berpelukan. Kami masih telanjang. Terkapai..terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana suaminya melakukan hubungan asamaranya dengan Mas hingga dia tidak ada perasaan langsung terhadapnya? Ada Mas dipergunakan cuma sebagai alat pemuas nafsunya saja, atau cuma untuk melampaiaskan keinginan yang didorong nafsunya seorang saja? Aku tak taulah. Tapi Mas nampak cukup puas bersetubuh

    dengan ku! Ia mencapai klimaks orgasma bertalu-talu.

    Kami benar-benar bersatu..!!

    -END-