mellicker-deactivated20160606

    Terima Kasih Ibu

    Terima Kasih Ibu

    “Bzzzzz”. “Bzzzz”. Aku terjaga lalu mengambil phone yang berada diatas meja studyku . “Hello Zam?”

    “Hello ibu”

    “Zam tidur ker?”

    “Haah bu,  kan kat sini pukul 3 pagi ni bu, ”

    “Maaf ibu lupa, 2 minggu lagi zam dah start cuti panas kan? Ibu nak zam balik. Urgent.”

    “Eh bu,  kenapa nib u? apa yg urget sangat?”

    “Balik ajer lah. Tak boleh nak cerita di phone. Ini arahan ibu”

    “Humm,  baiklah bu.”

    Aku kembali ke pembaringan. Apalah yang urgent sangat sampai tak boleh cerita kat phone. Pelik. Tak pernah ibu berperangai sebegini. Aku cemas dan lemas memikirkan apa yg sedang berlaku di Malaysia. Ahhh,  maybe ibu nak bagi surpise jer kot. Aku menyambung tidurku.

    Keadaan hingar bingar. Lalu aku ternampak ibu melambai lambaikan tangannya ke arahku. Aku tersenyum. Ayah pun ada sekali. Tiba tiba terjegat seorang lelaki dihadapanku lalu tersenyum. “Mari zam, pak abu angkatkan beg tu.” Aku membalas “tak payah lah pak abu. Bukan berat pun.” Pak abu merupakan driver bagi keluarga kami yang telah lama bekerja untuk ayahku Dato’ Murad. Aku merupakan anak tunggal mereka. Bermacam kemewahan telah diberikan padaku selama ini. Minta apa sahaja pasti dapat.

    Sesampai dirumah aku terus mendesak ibu untuk bercerita apa yang penting sangat sehingga aku diminta balik ke Malaysia. Lalu ibu mengarahkan aku dulu lalu ibu pun membuka mulutnya. “Ibu nak zam dengar dan patuh perintah ibu. Ibu sebenarnya dah pun memilih bakal isteri zam. Dan ini gambarnya.”

    Aku tersentak. “tapi bu, ”.

    “Takde tapi tapi. Keputusan ibu adalah muktamat. Nama tunang kamu Ain. Dia merupakan anak kawan baik ibu. Minggu depan kamu menikah. Namanya Nurul Ain”

    Aku kelu. Seperti orang bodoh aku terdiam dan fikiranku kosong. Kosong. Kosong. Aku mengambil gambar diatas meja dan terlihat seorang gadis muda yang cantik. Bertudung. Wajahnya putih memerah. Hidungnya mancung dan terdapat lesung pipit dipipinya. Terdetik dihati “boleh tahan juga awek ni, ”.”Ah,  lantaklah. Malas nak fikir lagi, ”bentakku.

    Hari yang dinanti tiba. Aku dan member baikku jo, melangkah masuk ke sebuah rumah yang terseregam indah. Aku seperti mengenali rumah ini dan baru aku teringat ini merupakan rumah uncle zain yang selalu ku kunjungi bila tiba hari raya dan baru aku teringat dia mempunyai seorang anak perempuan bernama ain. Kami selalu bermain main bersama bila aku datang kerumahnya. Pasti Ain bakal isterik. Aku cuba mencuri pandang mencari kelibat pengatin perempuan. Dibalik tabir nipis aku ternampak sekumpulan anak dara duduk sambil mengusik usik sesama mereka. Sepasang mata memandang tepat ke arahku lalu tertunduk malu.

    Ayah mengarahkan aku duduk diatas bantal yg berada ditengah tengah ruang tamu. Beberapa detik yang cemas tok kadi tiba dan selepas segala proses siap, tok kadi memulakan acara, . “Afzanizam Dato Murad, aku nikahkan dikau dengan Nurul Ain Binti Mohd Zin dengan mas kawinnya 33.50 tunai” lalu aku terus membalas “Aku terima nikahnya Nurul Ain Binti Mohd Zain dengan mas kawinnya 33.50 tunai”, . Sahhhhhhhhhhh, , .. amin,  dengan sekali henjut aku telah menjadi suami orang.

    Setelah diarahkan aku bangun lalu menyelak tabir nipis dan terpandang susuk tubuh seorang gadis berkebaya pengantin duduk tertunduk. Aku menyuakan tanganku lalu Ain menyambutnya dan mencium tanganku. Buat pertama kali tangan kami bersentuhan. Jo menyerahkan sebentuk cincin lalu aku dengar gementar menyarungkan cincin tersebut lalu mencium dahi nurul ain. Ternampak muka nurul ain kemerah merahkan kerana menahan malu. Orang sekeliling bersorak. Aku turut sama menjadi malu.

    Malam menjelang tiba. Aku perlu masuk ke bilik untuk mandi dan menukar pakaian. Lalu aku mengetuk pintu bilik dan tak lama kemudian pintu bilik terbuka dan tersenyum seorang gadis manis lalu menyapa “zam nak mandi ke?” aku menganguk kepala,  “tapi lupa bawa tuala”, ”tuala ada dalam almari tu” tunjuk ain. Lalu berlari keluar mungkin terlalu malu. Aku buka pintu almari yang pertama, Cuma nampak baju sahaja lalu kubuka pintu yang kedua terdapat sebuah laci dan dibawah laci itu terdapat tuala berwarna merah. Fikiran nakalku tiba tiba timbul lalu membuka laci itu dan didalam laci itu terdapat panties dan bra pelbagai corak dan yang menjadi perhatianku ialah sepasang underware sheer yang jarang lalu aku memeriksa bra itu.emmm besar juga buah dada isteriku ni. Tiba tiba pintu bilik terbuka dan ain terus meluru kepada dan merampas coli dan panties dari tanganku dengan muka merah padam dan berkata “eh malulah. Janganlah tengok”. Ain terus mengambil tuala berwarna merah itu lantas menyerahkan tuala kepada ku. Tangan kami bersentuhan dan semacam ada electric antara kami menyebabkan masing masing menjadi malu. Sebelum aku masuk ke tandas, aku sempat berpesan “malam ni pakai yang itu ye? Zam nak tengok”. Ain cuba mencubit aku dan dengan pantas aku menutup pintu bilik air.

    Setelah aku bersiap, terdengar ketukan pintu lalu terdengar “ zam,  papa dan mama ajak makan malam.” Aku menjawab “baiklah dah siap ni”. Kami makan bersama sekeluarga dan selepas itu aku berborak kosong dengan ayah mertuaku dan memohon maaf sebab tergesa gesa menikahkan kami. Rupanya ibu terlalu bimbangkan aku berada di rusia seorang diri dan dia menikahkan kami supaya ada orang yang akan menjaga aku semasa di rusia nanti. Papa dan mama bersetuju kerana mereka merupakan kawan karib ibu dan ayah sejak kecil lagi dan memang dari dulu nak berbesan dengan ayahku. Aku mengerling ke jam di dinding menunjukkan pukul 10 malam rupanya papa dapat menangkap jelinganku lalu berkata “Dah malam ni pergi tidur sana, ” Aku cuba bagi alasan tapi papa lebih mengerti “ dah ,  dah tutup tv tu dah malam ni. Pergi tidur.”

    Lantas aku bangun ke arah bilik lalu mengetuk pintu perlahan lahan dan memulas tombol pintu bilik. Aku menolak pintu dan ternampak sesusuk tubuh seorang gadis sedang duduk di birai katil dengan suasana romantis.Aku mengunci pintu bilik lalu menghampiri katil dan duduk disebelah ain. Bau wangi menusuk nusuk ke hidungku. Di sebelahku seorang gadis cantik, rambut ikal mayang dan berkilat. Muka ain yang memerah dengan alis matanya yang tajam dan lesung pipit dipipi membuatkan hati terus tertawan. Mataku turun ke dadanya dan nampak dua bukit yang agak besar turun naik bersama sama nafas yang sedut. Perasaan berahi campur gementar mula timbul perlahan lahan. Aku memberanikan diri memulakan langkah. Aku memberi salam dan salamku dijawab dengan perlahan. Aku bertanya “Tak sangka kita dah jadi suami isteri. Ain masih ingat zam?” “Ingatlah,  Cuma zam yang tak ingat pada ain. Orang dah pergi belajar ke oversea, mana ingat ain kat sini.” Aku terdiam. Lalu berkata lagi “ Ain rela menikah dengan zam?” “Mulanya ain terkilan juga dengan keputusan papa dan mama sebab ain nak juga sambung belajar tapi Ain pasrah sebab zam. Ain sebenarnya dah lama suka pada zam sejak kita kecil lagi. Cuma zam buat tak tau pada ain”. Aku terkejut. Tak sangka rupanya selama ini ain menyimpan perasan pada aku.

    Aku memberanikan diri lalu memegang tangan ain. Lembut. Licin. “Maafkan zam sebenarnya zam pun dah lama suka pada ain Cuma zam tak berani nak declare sebab takut ain tak dapat terima zam. Terima kasih sebab sudi jadi isteri zam.” Lalu aku mengangkat dagu ain perlahan lahan. Terpancar kegembiraan dimuka ain dan mukanya bertambah merah apabila aku mendekatkan wajahku kepadanya. Dengan perlahan bibir kami bersentuhan. Bibir air yang merah bak delima terasa lembut. Aku mencium ubun ubun ain dan turun ke hidungnya dan pipinya lalu hinggap dibibir ain sekali lagi. Kali ini aku menyedut bibir ain lebih lama. Ain memberikan respond. Aku memasukan lidahku ke dalam mulut ain lalu ain menyedut lidahku. Lidah kami saling bertikam. Aku menyedut lidah ain dalam dalam dan terasa badan ain bergetar. Aku melepaskan bibir ain dan mata kami saling menatap. Aku terus mencium leher jinjang air yang putih dan menyedutnya perlahan lahan. Ain menggeliat terasa bulu roma ain menegak. Perlahan lahan dengan gementar aku cuba membuka kancing butang kebaya ain yang pertama dan tiada halangan dari ain. Aku teruskan usahaku membuka butang yang kedua dan terus ketiga. Bahagian dada ain mula menampakkan isinya. Aku selak baju ain dan ternampak dua bukit yang berbungkus coli berwarna krim dan jarang. Ain memakai underwear seperti yang kupinta. Aku tersenyum lebar. Aku tak pasti bila ain menukar pakaian dalamnya kerana dia tidak menggantikan baru kebaya yang dipakainya tadi. Mungkin semasa aku berborak dengan papa tadi.

    Aku menelan air liur apabila terpandang bayangan puting berwarna pink disebalik coli jarang itu. Aku tak pasti apa saiz buah dada ain yang aku tau buah dada ain memang nampak membusung padat. Semasa pemeriksaan bra ain tadi x sempat untuk aku melihat saiz bra ain. Ain cuba menutup dadanya dan aku terus menahan tangan ain. Lalu aku berkata “ain sudah menjadi isteri zam yang sah. Tak perlu selindung lagi.” Kata kataku nampaknya memberi kesan. Ain tidak lagi melawan. Aku bertanya apa saiz breast ain? Dengan malu malu ain menjawap “32C”. “Pinggang Ain?”. “26”. “Punggung?”. “34”. Aku menelan air liur lagi. Aku cuba menanggalkan baju kebaya ain dan ain memberi kerjasama yang baik. “Boleh zam pegang buah dada ain?” Dengan merah muka, ain mengangguk. Aku mula memegang buah dada ain dengan kedua belah tangan. Cukup untuk memuatkan kedua dua belah tanganku. Aku mula meramas perlahan lahan. Kedua jari telunjuk aku arahkan ke putingnya yang masih bersalut coli jarang itu. Badan ain mula menunjukkan tindak balas positif. Dengan perlahan lahan aku menolak tali coli ain melepasi bahu ain yang putih itu. Tangan aku terus kebelakang badan dan cuba melepaskan cangkuk coli ain. Tetapi hampa cubaanku tidak berjaya kerana aku tidak dapat merasakan cangkuk coli. Ain tertawa perlahan lalu membisik ke telingaku.”Cangkuk kat depan lah zam”.

    Aku menjadi malu tapi aku tak kisah sebab tanganku terus kedepan dan melepaskan cangkuk dan coli ain aku tolak ke tepi. Mata aku terpana apabila melihat buah dada ain yang ranum dan bulat.Puting ain berwarna pink dan aku pasti tidak ada lelaki lain yang pernah merasa buah dada ain selain aku. Untuk kepastian aku bertanya “Ain pernah ada bf lain sebelum ni?”. “Ain tak pernah ada bf kerana ain nak zam seorang saja. Ain nak serahkan tubuh dan cinta ain pada zam sorang jer”. Aku bertambah gembira dan geram lantas mencium dada ain dan perlahan lahan mencium celah buah dada ain yang mengkal itu. Sambil aku mencium kedua dua tangan ku meramas ramas perlahan lahan kedua dua buah dada ain. Lembut.Ranum.Mengkal. Asyik. Burung yang berada didalam sangkar menjerit jerit minta dilepaskan. Tapi tak lari gunung dikejar sebab dah depan mata

    Ain mula mengeluarkan bunyi yang mengasyikkan. “emm, . Emmm, . Emmmm, ” Aku terus memutar mutar dan memicit micit puting ain disebelah kanan sambil menghisap puting ain yang kiri. Ain terus mendesah lagi. Aku meneruskan hisapanku. Tangan ain mula mencengkam kepalaku agar lebih rapat lagi ke putingnya. Sambil menghisap aku memutar mutarkan lidahku di puting ain menyebabkan ain menjadi lagi tidak keruan. Puting ain semakin mengeras dan menegang. Aku teruskan usaha menghisap dan meramas buah dada ain, semakin lama semakin kuat dan cepat. Tiba tiba ain menjerit dan mendengus “haaaah….” dan badan ain sedikit menggeletar dan mengejang dan ain terus memeluk kepalaku dan rebah di atas pundakku. Aku pasti ain telah sampai ke puncak nikmat untuk kali yang pertama. Aku juga pasti ain memiliki puting yang sensitif dan nafsu yang agak tinggi kerana boleh orgasm dengan hanya menghisap diputingnya.

    Aku memeluk ain agar dia dapat bertenang. Beberapa ketika aku membisik “boleh zam buka kain ain?” Ain mengangguk sahaja. Lalu aku suruh ain berdiri dan aku melepaskan cangkuk kain ain dan melorotlah kain kebaya ain ke lantai. Kini yang ada pada ain cuma sehelai panties nipis dan jarang menjadi penutup syurga dunia buat lelaki. Aku mula memerhatikan ain dari hujung kepala singgah dikedua buah dadanya yang ranum dan terus ke pinggang ain yang ramping dan terus kedua pinggul ain yang bulat dan kedua kaki ain yang panjang. Terdetik dihatiku. “Pandai jugak ibu memilih calon menantu. Kena dengan seleraku.” Ain memandang kepadaku dengan matanya yang kuyu itu mungkin kerana masih berasa berahi. Aku berkata “Ain boleh pusing kan badan ain? Zam nak tengok keindahan ain.”. Ain mula memusingkan badannya. Terlihat aku punggung ain yang bulat seperti punggung J-Lo dan nafsu aku makin menggila bila melihat betapa lentiknya punggung ain. Letak cawan pun air tak tumpah. Aku menjadi tidak keruan terus menghumbankan mukaku ke punggung ain dan mencium cium, menjilat jilat dan menggompol punggung ain. Ain terperanjat dan menjerit kecil. “eiii geli lah”. Aku tertawa.

    Ain memalingkan badannya menghadap aku. Lalu berkata “Takkan ain sorang jer yang buka baju. Zam bukalah baju sama.” Lalu aku berkata “ ain bukalah baju zam.” Ain terus merapati kepada aku dan membuka butang baju melayuku. Aku tak lepaskan peluang, tanganku merayap dan meramas ramas punggun ain yang bulat itu. Ain melepaskan baju melayu yang aku pakai. Aku terus berdiri dan ain terus melepaskan kancing seluar dan zip lalu melorot kebawah. Ain memadang ke arah benda yang sedang membengkak didalam underwearku. “Ain pernah tengok cite blue?”. Ain terperanjat. Muka memerah. “Mesti pernah kan?” Aku menambah. “Jangan tipuuuu”. Ain mengangguk kecil. “Waktu bila ain tengok?”. “Waktu lepak rumah kawan. Masa tu mak bapak kawan takde kat rumah. Kawan dapat dvd tu dari bf dia. So ain tengok lah. Itu sekali je. Lepas tuh tak tengok dah. Malu lah.”. Aku tersenyum lebar.

    “Masa tu ada scene hisap penis tak?” aku memancing. Ain mula menggelabah dan serba salah. “Adakan????”. “Ada” jawab ain dengan perlahan. “Zam nak ain buat macam dalam cite blue tuh boleh?”. “Buat yang mana?”. Eh boleh tanya pulak. “bab isap penis lah”. Muka ain bertambah merah. “Boleh lah. Zam nak rasa sedap juga macam ain rasa tadi.”. Akhirnya ain mengalah. “Ain diri atas lutut. Lepas tu air buka underwear zam.” Maka terlepaslah seekor burung yang marah dari kandangnya. Ain menurut. Mata ain sedikit terbelalak kerana pertama kali melihat penis real depan mata. Ukuran zakar ku biasa saje ukuran saiz orang asia. Kepala zakarku merah menyala. Aku memang tak pernah melancap atau mengadakan hubungan seks, ini juga merupakan kali pertama bagiku. Setakat layan cite blue dilaman web sahaja selama ini.

    Ain terpaku sebentar lalu berkata nak hisap sekarang ke?. Aik… tanya lagi. Sekaranglah aku cakap. Ain mula memegang angry birdku dan mengkocok kocok batangku. Dia mula merapatkan mulutnya ke penisku. Perlahan lahan dia mencium kepala zakarku dan membuka mulutnya lalu memasukkan zakarku kedalam mulutnya. Dia cuma menghisap kepala zakarku. Aku menolak zakarku sedikit lalu terasa ngilu kerana terkena gigi ain. Dia mula menghisap dan tiba tiba dia mencabut zakarku dan mencari tisu. “Kenapa???”… ain jawab “masin”. Aku tergelak. “Takpelah mula mula nanti dah biasa ok jer….” “meh le cepat buat lagi…” Ain menghisap zakarku kembali. Zakar ku mula merasa nikmat. Sedap jugak kena hisap ni. “Cuba ain jilat buah zakar tu. Sambil jilat sambil tu kocok zakar zam…”. Ain menurut. Aku pula dalam kenikmatan. “sedap ain….lagi”. “telan air mazi tu, masin pun takpe”…. ain menurut. Setelah beberapa minit… aku menghentikan perbuatan ain sebab ada yang lebih best lepas ni….

    Aku terus merangkul ain dan mendukungnya ke atas katil. Mataku terus kearah belahan panties dan ternampak bekas basah dicelah kangkang ain. Aku pasti itu adalah air ain tadi. Aku tak nampak sebarang bulu pun dari panties ain yang jarang itu. Dengan perlahan tapi pasti aku melepaskan panties ain dan terus melorotkan melepasi kaki ain. Kucampak jauh jauh. Mataku tertumpu ke arah antara peha ain dan tundun ain yang tinggi itu licin x berbulu. Menjadikan aku semakin menggila. “Zam suka ain licin macam ni.” Ain tersenyum malu. Aku terus membuka belahan kaki ain ketepi dan aku mula nampak faraj ain masih lagi tertutup malu. Bukan seperti puki puki yang terdapat didalam internet, semuanya dah terjelir keluar.

    Aku mula meraba faraj ain. Kedua dua dinding faraj ain berwarna merah pink dan berkilat kilat hasil dari air berahi tadi. Kelentit ain turut berwarna pink pun masih tersembunyi. Perlahan lahan aku mencuit kelentit ain dan ain umpama terkena kejutan elektrik. Ku gosok dengan lemah lembut kelentit ain dan kelentit ain mula membengkak dan menegang. Ain mula mendesah perlahan. Kusingkap kedua dua bibir faraj ain yang berwarna pink dan ternampak mulut faraj ain bergerak gerak perlahan. Kusingkap lebih dalam dan ternampak satu lapisan putih nipis didalam lubang faraj ain. Akan ku robek lapisan dara ini sebentar lagi dengan perasaan gembira.

    Aku mula merapatkan mukaku ke faraj ain dan mengeluarkan lidah ku lalu kujilat kelentit ain yang pink itu. Ain menjerit kecil lalu berkata “eh zam janganlah. kotor lah situ… ” dengan nada malu tetapi manja manja gatal. Aku meneruskan tindakanku malah ain terus menolak kepalaku supaya lebih rapat lagi. Aku terus menghisap kelentit ain sambil menjilat jilat kelentit ain didalam mulutku. Ain mendesah lebih kuat. Erangan kesedapannya mula terdengar lagi. “Emmm…. ahhhhh…. emmmm….. ahhhh….” Aku menjilat lebih kuat dan lebih pantas dan ain mula mengerak gerakkan badannya kekiri dan kekanan. Tanganku tak lepas dari menggentel dan meramas buah dada ain dan akhirnya ain menjerit kecil dan mukaku seperti disimbah air. Rupa rupanya air mani ain terpancut keluar bila sampai kepuncak. Ain merupakan antara perempuan yang dapat memancutkan air mani bila orgasm. Ain menjadi malu kerana air mani ain membasahi mukaku. Aku berkata tak apa ini anugerah. Ini merupankan kemuncak ain buat kali kedua malam ini. Aku lantas mengambil tuala merah tadi dan mengelap mukaku.

    Flashback. Ain merupakan anak pertama uncle zain dan auntie ita. Auntie ita ni merupakan cina mualaf yang masuk melayu sebab berkahwin dengan uncle zain.Auntie Ita mempunyai darah keturunan belanda disebelah mak. Auntie ita memang cantik. Patutlah ain putih melepak dan puting dan faraj ain berwarna pink. Beruntung aku mendapat isteri cantik seperti maria ozawa.

    Kepala zakarku juga telah licin dengan air mazi yang keluar begitu banyak kerana ini pengalaman pertama aku mengembang bagaikan kepala ular tedung sedia mematuk mangsanya. “Boleh zam masukkan zakar zam?”. Ain mengangguk lagi. Dengan perlahan aku menghalakan zakarku kearah pintu faraj ain. Perlahan lahan aku menggosok gosok zakarku ke celahan faraj ain dan menunjal ke kelentit ain. Ain tersentak lagi. “Zam mula sekarang” kataku.

    Dengan slow motion aku menujah kepala zakarku ke lubang faraj. Ketat. Walau air mazi dan banyak tapi masih sukar. Aku cuba lagi dan kali ini berjaya masuk separuh kepala zakarku. Disudut mata air terlihat bagai ada kandungan air mata ain. Aku pasti ain sedang sakit. “Ain boleh ker ni? Ke nak stop?” ujarku. “Takpe, teruskan. Ain boleh ni.” Aku mula menekan lagi dan tertahan pada lapisan dara ain. Muka ain kelihatan berkerut. Mungkin menahan perit. Aku stop sekejap. Aku mula menggentel puting ain yang memerah bagaikan lada. Aku juga mula menghisap puting ain. Aku baru teringat pesan Jo untuk alas bantal bawah punggung ain. Aku cabut zakarku dan mengangkat punggung ain dan alaskan bantal pada bawah pungung ain. Aku jilat kembali faraj ain. Lubang faraj ain mula mengembang dan menguncup. Ain pasti sedang keghairahan.

    Aku meneruskan usaha memecahkan tembok besar cina seperti cubaan ahli silap mata terkenal david coperfield. Kugosok gosok kepala zakarku kelurah faraj ain dan mula menolak masuk sedikit demi sedikit. Sampai diselaput, zakarku tertahan lagi. Aku mula menggentel kelentit ain. Badan ain mula bergerak kekanan dan kekiri. Bucu bantal habis digigit ain. Aku berkata “tahan ye sayang.” Lalu aku menarik punggungku ke belakang sedikit, sambil menggentel kelentit ain, aku menahan napas dan terus menghunus kerisku yang satu ini dan menolak masuk memecahkan tembok besar cina bagaikan sebiji peluru meriam memecahkan tembok batu batu yang selama ini dijaga oleh yang punya badan agar tiada kumbang bertanduk lain dapat merasakan mahkota idaman setiap lelaki.

    Habis pecah sudah tembok penghalang dan zakarku telah masuk sepenuhnya. Tangan ain menahan badanku dari meneruskan tujahan. Kubiarkan sekejap zakarku lalu aku memandang muka ain. Dengan muka yang pedih dan perih, ain cuba menguntum senyuman untuk jejaka yang telah berjaya merampas daranya yang selama ini dia juga nantikan. “Sakitlah zam. Tak tertahan pedihnya”. Aku memujuk ain. “Bahagian yang sakit dah habis. Now ni bahagian yang sedap pulak.”. Ain menggeleng kepala. “Zam cabut dulu dan ain rehat sebentar. Ok tak?”. Ain mengangguk kepalanya dengan lemah.

    Kesian timbul dalam hati tapi apa nak buat zakarku x dapat menahan untuk meragut kegadisan ain. Aku mencabut zakarku perlahan lahan. Terdapat tompok tompok darah dikepala zakarku. Darah juga mengalir keluar dari celahan faraj air. Aku mengambil kain putih yang telah tersedia dan mengelap zakarku dan faraj ain. Ain tersentak. Rupanya tanganku terkena kelentit ain yang masih sensitif. Aku terus menjilat faraj ain dan kelentit ain. Akhirnya ain berkata “cuba masukkan sekali lagi…” bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal aku dan burungku bingkas bangun dan berdiri tegak 180 darjah.

    Aku mengacukan zakarku dan kugosok gosok lagi ke alur faraj ain dan dengan perlahan aku menjolok zakarku yg dari tadi sentiasa menegang masuk kedalam faraj ain yg masih licin. Perlahan dan tetap dan tegap aku menjolok lebih dalam. Tiada riaksi sakit dari ain. Aku mula menyorong dan menarik zakarku didalam liang faraj ain. Aku mulakan dengan kayuhan yang perlahan. Ku tambah kelajuan dengan memasuki gear kedua. Ain mula memberikan reaksi sangat positif. Badan ain bergerak gerak. Aku menusuk lebih laju dari tadi. Mula kedengaran desahan ain. “Ah…. ah…. emmmm….. emmm….. ah…..sedapppp” Aku melajukan lagi sedikit goyanganku, habis bantal digengam ain sambil menggigit gigit bibirnya. Kemutan faraj ain mula terasa. Sensasi berahi mula menguasai diri. Erangan dan desahan ain semakin menggila. Faraj ain semakin licin.

    Aku bisikan pada ain “ jangan kuat sangat nanti orang dengar” tapi ain tidak memperdulikan aku. Malah semakin kuat. “eisss…eissss…. aaaah… ahhhha….. emmm…. emmmm….. emmmmm……ahhhh…. aaahhh….. aaaaahhhh….aaaaaaahhhh….”. Aku mempercepatkan sorong tarikku dan aku mencium mulut ain supaya tiada bunyi erangan yang akan terkeluar dari bilik peraduan kami ini. Walapun air-cond bilik ini 16 darjah tapi peluh menitik nitik dari kami berdua. “pap … pap… pap…. pap… pap..pap..pap..pap…pap…pap” bunyi peha kami berlanggar. Buah dada ain yang mengkal dan ranum itu bergoyang goyang ke atas dan ke bawah mengikut alunan tujahan tujahan zakarku. Aku mencengkam kerandutku supaya tahan lebih lama kerana nafsuku makin membuak buat apabila ain mula memanggil namaku. “Zam…zamm..zammm….ahhh sedap zam… ahh sedap zam….”.

    Tanpa memperdulikan sekeliling aku melajukan lagi soronganku hingga hentakan dan toyohan yang paling laju. Ain mencakar cakar belakang badanku, untung kukunya pendek kalau tidak habis penuh tanda. Aku mengambil tangan ain dan aku letakkan tangannya diputingnya sendiri. Ain menolak. Tetapi kupaksa juga, akhirnya ain mula menggentel putingnya sendiri sambil dia menjilat jilat bibirnya sendiri tanpa kusuruh. Pasti berahi ain sudah sampai kepuncaknya.

    Ain sudah tidak tertahan lagi mata putihnya saja yang kelihatan malah aku turut sama tidak dapat lagi dapat menahan maniku dari pada keluar. Aku sudah dapat merasakan air maniku sudah sampai dikepala zakarku. Kepala zakarku gatal bukan kepalang. “Zam… ain nak kencing lagi nih…ooohh…ohhhh… x tahan ni… sedap…ohhhh….”.

    “Bukan kencing sayang… tapi orgasm. Air mani yang akan keluar….”.

    “Kita keluar sama sama ye ain….”

    Ain tak menjawab. Dia hanya mengerang sambil menutup mulutnya dengan bucu bantal. Aku mengerah segala tenaga yang ada untuk sampai ke puncak bersama sama ain. Tujahanku ini pasti yang terakhir maka aku menujah sekuat kuat hatiku dan ain terus menjerit “ aaaaahhhhhhhhhhhh…..” dan kurasakan punggung ain mengemut ngemut. Faraj ain mengurut ngurut zakarku seperti memicit agar segala air maniku selama 20 tahun ku simpan, keluar hanya untuk faraj ain. Badan ain terangkat dan menggeletar seluruhnya dan kaki ain umpana terkena kejutan electric sambil terus menekan nekan punggungku umpama mahu memasukkan segalanya. Kami berdua berpelukan menahan getaran yang selama ini tersimpan.

    Aku biarkan zakarku terendam di dalam faraj ain lalu aku mencium keseluruhan muka ain. Aku mencabut zakarku yang separuh tegang perlahan lahan. Saki baki air mani ku bercampur sedikit darah ain meleleh keluar.

    “Zam, ambil tisu. Cepatlah….”

    “Kain putih ni boleh?” lalu mencampakkannya ke arah ain. Kain itu juga tadi aku buat mengelap darah dara ain. Akan kusimpan kain ini buat kenang kenangan. Aku mengambil selimut lalu menyelimutkan badan ain. Aku terus berbaring disebelah ain sambil mengusap ngusap rambut ain. Ain senyum padaku.

    “Terima kasih ain untuk segalanya”.

    “Ain rela walaupun masih pedih. Semuanya untuk abang seorang”.

    Aku memeluk ain dari belakang cuba untuk tidur tetapi mata tidak mahu lelap kerana zakarku masih separuh tegang dan perasaan berahi campur gembira masih belum hilang, aku mula menggosok gosok zakar ku ke celah bontot ain. Punggung ain bulat menyebabkan zakarku membesar lagi. Ialah kan ini pertama kali dapat benda best mana boleh lepaskan. Aku terus mengosok gosok zakarku di belahan zakar ain dan sesekali terkena pada lubang jubur ain. Dengan mata yang berat ain bertanya “zam nak lagi ker?”.

    “ain dah 3 kali, zam baru sekali. Mana boleh. Unfair.” Ujarku.

    “Takpelah zam masuklah, ain baring macam ni boleh?” tanya ain.

    “emm… x nak. Ain meniarap ayat bantal ni ye. Biar tinggi punggung ain. Ain terus menurut kemahuanku. Sebaik ain meniarap aku jilat faraj ain dari belakang dan aku teruskan menjilat lubang dubur ain. Ain yang mulanya mahu tidur mula menjadi tidak keruan.

    “jangan lah jilat situ… kotor tu…aaahhhh”.

    Aku tak memperdulikan kata kata ain malah aku menjilat lebih dalam. Faraj ain dan lubang jubur ain mula bergerak gerak menunjukkan rasa nikmat. Aku melajukan jilatan ku lalu aku masukkan 2 jariku ke faraj ain dan mula membuat aksi keluar masuk. Aku mengorek g-spot ain. Ain mula tercungap cungap. Aku terus mengorek dan ibu jariku menggentel kelentit ain sambil lidahku menjilat jilat jubur ain. dan tak lama ain mula menjerit keras “aaaaaahhhhhhh……”

    Air putih memancut keluar dari faraj ain membasahi jari dan cadar katil. Ain termengah mengah. “Zam dah zam, ain x larat lagi”.

    “ok… last jer lepas air zam keluar, kita stop”. Ain mendiamkan diri.

    Perlahan lahan aku membetulkan kedudukanku dan mula memasukkan zakarku sedikit demi sedikit. Ain mula mengeluarkan bunyi bila zakarku masuk hingga ke pangkal. Kutonggekkan lagi punggung ain dan mula mendayung. “Ain buka punggung ain ni guna tangan”. Ain menurut. Lubang jubur ain mula mengemut. Aku memainkan jariku dilubang jubur ain. Aku melajukan aksi sorong tarikku sambil menghentak hentak keras ke punggung ain. Ain mengerang lebih kuat. Aku mula merasakan air mani sudah mula sampai ke kepala zakarku.

    “Ain, zam nak pancut ni….”

    “Ain pun sama. Laju lagi zam…. aaaahhh aaahhhh aahhhh…… “

    Disebabkan kemutan ain yang semakin menguat dan seolah olah memicit micit zakarku, aku tak dapat bertahan lama.

    Dengan hentakan yang padu aku memancutkan air maniku kedalam faraj ain dan ain pun sama mengemutkan farajnya sambil badan ain terangkat kekejangan dan melepaskan bunyi erangan yang keras. Kami berkucupan dan kami sama sama tidur berpelukkan.

    Harapan pilihan ibu membawa kebahagian menjadi kenyataan. Terima kasih ibu.

    binatang96

    Nice story

    tukangmuatnaik

    bestnya cinta lepas nikah 😢😢😢

    Sang Iblis

    Pandai Makan Pandai Simpan

    Posted by Fuck on 08:45 AM, 08-Jan-13

    Ada orang pandai makan pandai simpan. Ada orang pandai makan simpan tidak maka bongkarlah rahsia. Namun rahsia tidak perlu diketahuin oleh keluarga. Suasana pagi di sebuah Kampung di tepi Laut Cina Selatan ini cukup tenang. Rumah bapa saudara Sofia ini agak besar juga. Boleh dikatakan kebanyakan rumah-rumah di kampung ini bertiang tinggi. Ini bagi mengelakkan daripada ditenggelami air apabila banjir melanda. Boleh dikatakan bapa saudaranya itu dari kalangan orang berada juga.

    Aku agak kepenatan kerana perjalanan jauh juga dan aku terlena di bilik rumah Pak Long Sofia selepas solat subuh tadi. Aku tersedar dari lena apabila telingaku disapa suara yang sayup-sayup kedengaran.

    “Baru bangun tuan puteri?” tegur Sofia apabila melihat aku menggeliat kemalasan. Dia baru sahaja selesai mandi. “Letih sangat naik bas semalam.” Alasanku. Segan juga aku bila memikirkan anak dara bangun tengah hari kat rumah orang pula. Nanti dikata orang anak dara pemalas.

    Aku dan Sofia rakan akrab. Semenjak kami di menara gading lagi. Kami anak KL. Dibesar dan mendapat pendidikan di KL. Kini kami terpaksa mengharungi masa sekarang dan masa depan kami di sebuah bandar di tepi laut Cina Selatan. Aku berkulit cerah, tinggiku sekitar 160cm dan sedikit kurus. Aku rasa macam itulah walaupun tubuhku berisi pejal. Sofia pula tinggi sama dengan aku tetapi dia chubby. Kulitnya sawo matang. Senyumannya manis dan menawan. Aku jarang senyum melainkan diper-lukan.

    Kini kami berdua bertugas di Kuantan. Nama tempat kerja rahsia. Cukuplah maklumat di mana kami berada dan duduk. Setelah tiga bulan duduk menumpang di rumah Pak Long, kami mengorak langkah menyewa sebuah rumah di Taman Tas. Aku mula merasa senang kerana tidak menumpang lagi. Sofia juga begitu. Kami inginkan angin dan udara kebebasan. Rumah sewaan kami itu kami lengkapkan termasuklah dengan komputer.

    “Ko masih chatting Sofia?” tanyaku sengih kerang sambil membetulkan jubah hijau jernihku. “Habis apa nak buat lagi?Kalau ada masa senang dan boring chatlah.” balas Sofia yang berkemeja T dan berkain batik.

    Tidak memakai coli. Kelihatan puting teteknya menujah kemeja T lembutnya.

    “Aku ada sorang chater veteran. sudah dua tahun aku chat dengan dia. Sekali sekala kami bersms. Aku rasa dia OK-jarang cakap lucah banyak memberi pandangan dan nasihat bila aku memintanya. Aku panggil dia Abang N,” jawab Sofia senang. “Tengoklah gambar dia,” kataku ingin tahu. “Dia kat KL, ko tak pernah meet dia ke Sofia oi.” “Adalah.. Sekali dua jer.. Dia tu cool oldman, tetapi aku suka kat dia. Dia bertimbang rasa. Ada juga bantu aku bab-bab pelajaran ni.” balas Sofia sambil membuka homepage Abang N.

    Homepage Abang N memenuhi skrin komputer. Segak, kool, tinggi dan slim fit orangnya berkulit cerah sambil tersenyum. Gambar dari dua sudut dan gambar penuh.

    “Patut ko tangkap ngam dengan dia Sofia, awet muda skit,” kataku mengusik Sofia. “Bolehlah bukan nak buat suami.. Buat member dan kawan menden-gar masaalah masing-masing..” kekeh Sofia dengan teteknya terhinggut-hinggut. “Ye kerr takat tu aje,” aku mula mengacah. Benar aku dengan Sofia berkawan baik tetapi cerita kami hanya setakat itu sahaja.

    Kini kami sudah dua bulan duduk serumah di Taman Tas. Kami bergilir chatting bila ada kelapangan atau kami kebosanan. Di KL Sofia dengan halnya di luar kampus. Kami baik hanya di dalam kampus. Kalau kami keluarpun hanya jumpa untuk makan dan nonton wayang. Itu di KL. Selain itu apa aktiviti Sofia aku tak tahu.

    Sofia memandang tepat ke wajahku. Dia senyum mulus. Dia mengenyit-kan matanya. Aku masih tidak mendapat apa-apa cerita darinya.

    “Aku rasa dalam bab chatting ni ko lebih terbuka dan open dari aku. Lebih-lebih lagi berkawan dengan veteran atau oran yang lebih tua dari ko,” kataku ingin tahu. “Kalau kau rajin chat kau tahu. Nak explore tahu tak mahu sahaja. Kalau kau nak explore lebih macam-macam boleh jadi. Tepuk dada tanya selera..” jawab Sofia kekeh. “Chatroom tu macam-macam. Beragam. Aku pun pelik semua nak sex. Kita mana tahu. Kekadang jangal bila mereka menyebut kata-kata lucah itu,” balasku. “Ee gelilah.. Takut aku.” “Gelii tu sedapp..” balas Sofia tersengih dan ketawa. “Geli apa pula yang sedap Sofia?” tanyaku dan nyata aku memang tidak tahu dan faham. Sofia hanya ketawa. “Bila lelaki bersama wanita atau sebalik-nya. Paling tidak pegang-pegang tangan. Itu minima.” “Habis ko biasalah.. Lebih berat ker dari pegang-pegang tangan,” tanyaku ingin tahu. “Hehehe ko ni Ika.. Apa lagi? Aku make love dan have sexlah. Aku enjoy difuck. Sedap dan mengapungkan aku diawang-awang. Macam bidadari terbang menerawang.. Mengasyikkan,” jelas Sofia membetulkan kainnya.

    Mulutku melopong. Aku benar-benar terkejut bagaikan aku ditibai ribut petang.

    “O ye kerr.. Ko tak citer kat akupun. Dengan saper ko main Sofia? Sape dapat dara ko?” “Dengan Abang N akulah. Dia yang mengenalkan aku dunia asmara dana ni,” jawab Sofia memegang buah dadanya, “Aku kesedapan. Orang lama lah katakan. Aku suka dan tidak melarangnya.” “O migodd.. Aku tak sangka. Ko nampak decent jerr kat kolej,” kataku mengeleng bagaikan tidak percaya, “Macamana ko boleh memulakan Sofia. Interesting juga adventure ko. Apa rasanya?” “Fitrah manusia. Aku rasa sedaplah. Seronok menenangkan fikiran dan sakit waktu mula-mula kena fuck.” sahut Sofia sambil bangun mendapatkan kuih lapis. Kuih itu diMamah dan ditelannya sambil meneguk air teh suam-suam. “Selepas itu ia cukup mengasyikkan. Macam satu iyadah. Berpeluh bila waktu berpeluh. Ia satu kerja keras dan kerja kuat untuk mendapat kepuasan.” “Ko tak takut ke kote tu.. Apa rasa kote tu masuk dalam cipap? Nanti ko ngandung camana?” tanyaku bertubi-tubi ingintahu. “Memamnglah takut mula-mulanya. Tapi bila difikirkan mana ada kote lelaki sebesar kepala bayi yang lahir.. Kalau kepala bayi boleh keluar dari lubang cipap itu, kote tak lah besar mana. Sure lubang cipap boleh terima walaupun tubuh kita kecil atau besar,” tambah Sofia lagi terkekeh kecil. “Aku akui mula-mula kena kongkek memang sakit, koyak bibir faraj pedih kena air, lubang cipap kita ketat pada masa itu dan zakar yang menujah keras tak kira kecil atau besar. Sure dara kita pecah dan berdarah. Darah ada yang sikit dan ada yang banyak. Belum tentu sedkali fuck kita sudah habis dara. Itu yang I kata sakit. It all depends. Macam I kena fuck empat kali satu hari satu malam, baru dara I pecah baru batang Abang N masuk habis rapat dinding perutnya dengan dinding tundun I yang tembam ni.” “Fulamakk reallah ko Sofia.. Selalu ke ko make love dengan Abang N di KL?” tanyaku lagi dengan dadaku berdebar kencang mendengar dan menanggapi cerita Sofia difuck oleh Abang N, chaternya.

    Sofia yang merelakan dirinya difuck. Itu pengakuannya. Terasa juga janggal dan geli dengan penjelasan Sofia yang berterus terang dan bersahaja itu.

    “Selalu juga. Bila takde kuliah dan bila Abang N free. Kan aku pernah kenalkan ko dulu masa dia datang kolej ambil aku. Aku kenalka dia bapa sedara aku kat ko. Cuba tengok gambar tu betul-betul, aku rasa ko lupa,” jelas Sofia senang hati. Ketawa.

    Aku melihat semula homepage Abang N. It strikes me. Aku senyum. Memang ngam Abang N. Seingat ku semula. Hormat dan baik nampaknya.

    “Masa dan hari itulah aku ikut Abang N. Hari aku kenalkan ko kepada Abang N tahun lalu. Hari itulah aku hilang dara aku,” tambah Sofia girang, “Yes hari itu.. Petang dan malamnya aku bersama Abang N. Dia uli tubuhaku. Dia urut, jilat, nyonyot, gigit, hisap, sedut semua bahagian-bahagian sulit dan sensitif di tubuhku. Dia yang kali keempat malam itu berjaya menjadikan aku seorang wanita dengan masuk zakarnya yang besar, panjang dan keras ke dalam puki aku, Ika. You got it?Selepas itu aku senantiasa mahu difuck oleh Abang N.” “Makk.. I never knew. Surprising hari ini ko cerita habis kepadaku hal ko dengan chaters kesayangan ko Abang N, patutlah dia layan ko baik,” kataku terasa juga nak menjadi seperti Sofia tetapi aku belum berani.

    Sofia sengih.

    “Ada satu citer lagi ko tak cayer. Kisah ini takde kena mengena dengan chaters. Ni kisah dengan lecturer kita, Dr. Majid. Ko ingat aku sudah terover dengan assignment aku. Kan aku kena panggil. Apa aku buat untuk lulus paper tu?” Aku mengerutkan dahi. “Apa ko kena buat Sofia?” “Aku blow job kote dia. Kote dia pendek dan kecil. Usia dia sebaya Abang N. Kemudian aku strip panty aku, selak kain, suruh dia fuck aku doggie style, bukan main suker dia. Dia unzip zipper dia, keluarkan kote, dia yang tegang dan masukkan dari belakang buntut aku. Aku tidak rasa apa-apa. Kejap ajer dia fuck aku dia sudah cumm.. Pastu aku tahu aku lulus. Hehehehe..” ketawa Sofia menceritakan. “Is that true? Hebat ko Sofia. Pandai ko simpan rahsia masa kita kat kolej.” kataku dengan mataku hampir terbeliak dan nafasku tersekat kerana terkejut. “Biasalah. Ko sorang aje yang tahu nih. Janji lulus lagipun bukan luak. Hehehehe..” tambah Sofia mendepangkan tangannya.

    Aku melopong. Itulah realiti kehidupan. Wanita yang bertudung, pijak semut tak mati namun berani dengan adventurenya. Semua ini adalah sebahagian realiti yang berlaku dalam masyarakat. Mungkin juga telah banyak kita mendengar formula dan saranan bagi mewujudkan sebuah keluarga yang utuh.

    “Selagi manusia bernama manusia, selagi itu tidak wujud perfection. Malah kita bukan mahu perfection, memadailah semua perlakuan baik pengucapan mahupun tindakan biarlah ada muzakarah, perbincangan dan concensus,” ujar Abang N sambil mengulum gula-gula Hacks.

    Abang N mengulurkan bungkusan gula-gula itu kepada Kartika, yang sedang duduk berdepan dengannya. Ika sudah menghidangkan air milo buat Abang N. Kartika menyambut dan mengambil satu gula-gula hacks, membuka kertas pembalut lalu memasukkan gula-gula angin itu ke dalam mulutnya. Dia juga turut mengulum. Abang N tidak merokok. Dari dekat jelas dahinya sudah bergaris namun kulitnya tegang dan ototnya masih keras. Abang N menghirup milo suam-suam itu penuh nikmat. Milo memang favourite drink Abang N.

    “Payah nak cakap Bang.. Hidup kita ini memang sudah nyata direncanakan oleh Tuhan kita. Kita hanya melayarinya dan melakunkannya sahaja. Tuhan meminta kita insaf dan mengagungkan-nya dalam payah, resah dan susah kita,” jelasku pula kepada Abang N yang datang ke rumah sewa kami untuk berjumpa dengan Sofia. “Sofia ke Kertih Bang. Due back tomorrow..,” kataku kepada Abang N. “Apapun duduk dan minum dulu Bang.” “You sihat nampak. Macam i jumpa kat kolej dulu. Steady dan maintain. Hari ni baru nampak real you. Dulu you bejubah semua tutup, sekarang ni lawa dan cantik, rambut ikal.. So swiitt,” puji Abang N tergeli kelenjarku.

    Kembang kuncup hidungku bila dipuji.

    “Biasa je Bang. Tq compliment tu. Ika tak rasa apa-apa,” jawabku sedikit gugup dan merasa ronggaku berangin. “You tahu apa makna nya “hacks” tu?“ tanya Abang N sengih. “Hanya (H) aku (a) cintakan © kau (k) sahaja (s)..” jawabku pantas dan sengih. Mata Abang N jalang menjilat dadaku. Memerhatikan kaki dan tumitku yang kemerah-merahan.

    Abang N bertepuk tangan. Senja sudah berlabuh dan langit mula gelap. Aku bangun memetik suis lampu di ruang tamu rumah sewa kami. Terang ruang tamu kami dan aku kembali duduk semula menghadap Abang N.

    Dia menambah, “Ada satu makna lagi tapi no offence ok.. Hak (h) aku (a) cipap © kau (k) sayang (s)..”

    Aku tersipu-sipu malu.. Menundukkan wajahku dengan hatiku sarat dengan debaran.

    “Isshh Abang ni pandai jerr.. Kalau Sofia ada nih sure dia ketawa kuat-kuat.” “Ahh, Ika pun boleh juga kalau mahu. Tu sudah makan gula-gula hacks tu, mau kerr,” tanya Abang N yang bangun dari duduknya.

    Kini Abang N tercegat di depan kedudukanku. Hatiku dub dab kencang. Aku membisu walaupun di hatiku tercuit juga dengan ‘hacks’ Abang N.

    “Jom kita dinner, duduk rumah anak dara lama-lama pun tak bagus juga. Nanti pencegah maksiat datang, buang masa nak explain. Nak join Abang tak Ika?” ajak Abang N sengih kerang dan mengusap dadanya. Orangnya tinggi dan kacak.

    Aku ni kawan girlfriend Abang N, kawan chater dia Sofia.

    “Cuba Abang fon Sofia, beritahu Abang datang cari dia.” “Tak apa Ika, let her finish her work. Nanti boleh jumpa dia petang esuk,” jawab Abang N, “Are you joining me for dinner dear?”

    Aku senyum. Fikiran berat nak ikut tetapi hatiku menyuruh aku menguntit dan menemani Abang N. Takat dinner apa salahnya. Sofia pun bukan jelous atau marah. Too bad, kalau Sofia ada sure malam ni dia akan have a good fuck with Abang N.

    “I will,"jawabku,"Tapi let me change. Nak salin poakaian sekejap. Boleh Abang tunggu?” “Ok Ika.. Take your time.. Abang tunggu di luar ok,” jawab Aban g N. “Okk..” balasku sambil terus bangun menuju ke bilikku untuk bertukar pakaian.

    Abang N menutup pintu depan dan keluar.

    *****

    Abang N menaupkan bibirnya ke bibirku. Aku berada dalam pelukannya. Mukaku tersembam ke dadanya. Bibirnya menjalar ke leherku. Aku mula merenggek dan mengerang. Bila lidahnya menjulur dan bermain dengan lidahku, aku kaku dan tubuhku mengigil seram dan sejuk dalam dakapan dan jilatannya.

    Wajahku-sentuhan telapak tangan Abang N ke wajahku lembut. Hidungnya mula mencium pipiku dan membenamkannya ke leherku semula. Dadaku-nikmat.. Fuyoo.. Nikmat.. Bahagian sulit yang sensitif. Baik disentuh mahupun dijilat lebih lagi. Puting tetekku sebesar siling sepuluh sen-tubuh ku mengeliat dan mengelinjang bila puting susuku dinyonyot, dijilat, dihisap dan disedut oleh mulut Abang N.

    Tetekku-35 saiznya bentuk pear-diramas aku mengigil baik perlahan atau kuat. Cepat mengeras dan mencanak. Tambah dijilat di bawah pelipat tetekku. Aku merenggek, mendesah, meraung dan mengerang. Mataku terpaku melihat batang zakar Abang N. Memang besar, panjang dan mencanak ke depan.

    Perutku-larian lidah sentuhan tangan cukup mengusarkan aku. Geli namun nikmat. Bila sentuhan telapak tangan Abang n perlahan mengusap dan mengurut tundun ku yang terangkat ke atas. Cipapku-‘hacks” hak aku cipap kau sayang–desah halus Abang N ke telingaku.. Lurah cipap-dia menguak lurah cipapku.. Menjilat lurah cipapku perlahan dan manja sambil punggungku terangkat-angkat. Kenapa dan mengapa tubuh ku bertindak sedemikian aku tidak tahu. It acts naturally.

    Kelentitku-lidahnya bermain di kelentitku.. Aku kelemasan aku mengerang dan menjerit-jerrit halus. Tubuhku terkedu dan aku mengeliunjang menahan diperutku yang dipenuhi kupu-kupu. Lubang faraj-kini lidah Abang N bermain di sekeliling lubang farajku. Di situ sudah berlendir sejak Abang N fuck payudara aku. Aku mengerang, mendesah, merenggek dengan nafasku kasar dan kuat. Kini aku merasa kehangatan walaupun aku berada dalam kamar aircond hotel grandcon di mana Abang N menginap.

    Batang zakar-aku memegang, mengurut batang zakar Abang N yang tebal, berurat dan keras. Kepala kote Abang N mengembang macam cendawan. Bulat macam mentol lampu philips. Kedengaran Abang N asyik masyuk. Dia mempersiapkan aku unuk satu persetubuhan yang manis.

    Perasaanku-takut sudah hilang. Aku tidak menolak bila Abang N mengajak aku ke biliknya selepas dnner. Perasaanku yang gusar dapat kukawal, aku tertarik dengan manusia Abang N ini. Bila aku ditelanjangkan dia melakukannya dengan lemah lembut perlahan dan memanjakan aku. Mencumbui aku sambil membisikkan pujian tentang bodyku ke cuping telinga sambil menjilat dan mengigit cuping telingaku manja.

    Disetubuh kali pertama -yess.. Abang N bersedia dan mempesiapkan aku untuk disetubuhi. Walaupun lubang farajku berlendir yang bertindak sebagai pelincir.. Aku menjeritt kuat dan menolak dada Abang N meminta dia pelan-pelan memperlakukan persetubuhan kerana aku kesakitan dan keperitan.

    Abang N mengucup aku, meramas buah dadaku, menjilat kelentitku semula. Aku tetap kebasahan dan mengangkangkan kakiku seluas-luasnya. Menyediakan cipapku untuk menjadi ‘hacks’ Abang N.

    Disetubuh kali kedua sejam kemudian-aduhh.. Masih perit dan sakit walaupun kepala kote sudah lepas dari mulut lubang faraj.. Aku memejamkan mata, mulutku bertitir, gigiku dingertap, bibirku dikumam-pukiku keperitan dan kesakitan ditujah kepala kote Abang N. Terasa besar dan sendat walaupun dinding faraj mula mengembang. Aku menolak semula dada Abang N. Aku merasa tidak selesa dengan kesendatan dan kepadatan batang Abang N dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan denyutan kepala kote dan batang Abang N ke dinding farajku.

    Abang N menghembus wajahku.. “Rileks sayang.. Ika take a nap sekejap.. Mula-mula memanglah sakit.. Dont worry sedap it wont kills you.”

    Aku senyum dan sudah tidak malu tubuhku bogel dengan lelaki yang bogel memeluk aku. Sudah menjelajah tubuhku dan sudah mula masuk ke dalam kewanitaanku.

    “Khayal dan asyik Bang.. Sedap dan geli Abang jilat dan hisap,” kataku perlahan kepada Abang N. “Abang lick and suck my clit.. Plzz”

    Sekali lagi Abang N menyembamkan mukanya ke cipapku dan menjulurkan lidahnya untuk melakukan permintaanku. Bila rentak jilatannya maju dari pelahan ke kuat, aku mengelinjang, kepalaku ke kiri dan ke kanan menahan nikmat yang menyerata tubuhku. Aku menjerit-jerit dan mengerang.. Dalam pada itu tanpa kusedari Abang n memasukkan zakarnya. Lubang cipapku dapat menerima zakarnya..

    “Aduhh.. Sedapp.. Sakitt.. Sedapp bangg N..”

    Dan Abang N mula menghenjut zakarnya dengan tujahan yang perlahan dan kuat. Aku terjerit-jerit dan melihat cadar katil ditompoki darah merah yang segar.. Persetubuhan kali ketiga sebelum subuh itu menghilangkan daraku dimakan oleh zakar Abang N yang besar, panjang dan keras. Apa hendak kukata.. Aku bukan lagi anak dara. Tiada apa yangmahu kukesali, sebab aku yang mahukan.

    Barulah aku tahu kenapa dan mengapa Sofia suka dan idak dapat menceritakan rasa hatinya. Kin i aku faham sebab aku sudagh merasakan zakar di dalam kewanitaanku. Memang sedap dan lazat. Bila siang aku idak ke tempat kerja. Aku pohon cuti emergency dan siang itu aku digerudi oleh Abang N semaksimanya. Kami sama-sama fuck each other hearts out. Biarpun puki ku rabak dan pedih bila terkena kencing atau air, namun aku mahu difuck oleh Abang N. Aku merasakan nikmat klimaks yang amat sangat. Dan bermulalah pembelajaran bersetubuh yang menakjubkan dengan Abang N..

    “Ni rahsia kita berdua Ika, Not even Sofia mesti tahu. Nanti susah implikasinya ok,” Abang N menasihatkan. “Yes Bang I tahu. Too bad you dapat kami berdua masih virgin, but frankly I am happy..” kataku memeluk Abang N manja sambil menghisap puting kecil dadanya. Abang N kegelian.

    Abang N ketawa kecil.

    “Love both of you. Tapi you banyak kena belajar.” “Yess I mahu belajar Bang.” “Sofia sudah pandai..” “Ika pun nak pandai dan bijak menjaga keperluan sex lelaki Bang,” kataku bangga. “You will my dear Ika, we will do it and fuck each other dari masa ke masa.. Setuju?” “Yerr bangg.. Fuck me again.. Fuck me again bangg!” pohonku sambil meramas zakar Abang N yang lentok terkulai.

    Aku tahu petang nanti Abang N akan bertemu Sofia dan bersama dengan rakan akrabku itu.. Dalam hal ini aku yang kena pandai menyimpan rahasia.

    Jefri dan ibunya

    Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.

    Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar, Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.

    Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.

    Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.

    Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.

    Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.

    Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.

    Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja. Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Jefri itu adalah anak kandungnya.

    Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.

    “Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.

    Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.

    Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.

    Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke atas buah dadanya.

    Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.

    Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.

    Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.

    Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.

    Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah berulang semula.

    ………………………………………………………………………………………………………………………

    Bas ekspress meluncur laju membelah malam yang dingin menuju ke destinasi. Di dalam bas, Jefri dan emaknya duduk bersebelahan. Halimaton. emaknya duduk berhampiran dengan tingkap yang berlangsir tebal. Jefri di sebelahnya menyandar sambil melayan pemikirannya. Pukul sepuluh malam sebentar tadi, Zahir iaitu anak sulung Halimaton dan menantunya Salwa bersama cucu-cucunya Hanim dan Muaz menghantar mereka menaiki bas ekspress itu untuk pulang ke kampung setelah seminggu mereka berdua makan angin di Pulau Pinang, tempat Zahir bekerja di sebuah kilang. Setelah pulang dari menonton wayang petang semalam kedua-dua mereka, Halimaton dan Jefri tidak banyak bercakap. Jefri masih merasa bagaikan mimpi kenangan yang telah terjadi di antara dia dan emaknya di dalam panggung wayang. Sungguh di luar dugaan. Seolah-olah ianya bukan satu kenyataan tetapi itulah hakikatnya, ianya berlaku. Dia telah menyentuh dan meramas-ramas buah dada emaknya. Namun timbul juga sesalan di hatinya, emaknya begitu baik dan tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu kepada emak kandungnya sendiri. Halimaton juga masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan anak bongsunya itu. Dia masih cuba meyakinkan dirinya bahawa kemesraan itu hanyalah semata-mata kemesraan di antara emak dan anak dan tidak lebih dari itu. Bukankah kedua-dua mereka masih terasa kehilangan Azhar? Oleh itu bagi Halimaton, dialah emak dan dialah juga bapa kepada Jefri. Tidak ada salahnya Jefri ingin bermesra dengannya. Jefri terkenang kembali bagaimana sukar baginya untuk berhadapan dengan emaknya sewaktu mereka pulang ke rumah Zahir pada petang itu. Sewaktu dia melayan anak-anak saudaranya Hanim dan Muaz, dia tetap mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang pada malam itu yang memakai kain batik dan memakai t-shirt putih. Punggong emaknya yang membulat di dalam kain batik sentiasa dilirik oleh matanya. Buah dada emaknya yang jelas kelihatan di dalam bra yang berwarna hitam di sebalik t-shirt putih yang dipakai emaknya itu membuatkan batangnya mengeras berpanjangan. Halimaton juga terasa kekok di rumah Zahir pada malam itu, setiap pergerakannya dirasakan sentiasa diperhatikan oleh anak bongsunya, Jefri. Entah mengapa hatinya sentiasa berdedar apabila berhadapan atau melintas di hadapan Jefri yang jelas kurang ceria dan kurang bercakap pada malam itu. Semasa makan malam yang cukup istimewa di mana Zahir telah membeli udang besar dan Salwa isterinya telah memasak makanan yang lazat-lazat, Jefri hanya makan sedikit sahaja. Dia lebih banyak memandang meja atau memandang ke arah lain untuk menghindar bertentang mata dengan Halimaton. Semalam juga Jefri tidak dapat tidur, Dia tidur di dalam bilik bersama Zahir sementara emaknya tidur di bilik yang lain bersama Salwa dengan anak-anaknya di rumah flat kos rendah mempunyai dua bilik itu. Sambil memerhatikan Zahir, abangnya yang tidur berdengkur kerana keletihan bekerja, Jefri mengusap-usap batangnya sendiri yang mengeras di dalam kain pelikat yang dipakainya. Selama ini dia selalu berfantasi tentang teman-teman sekolahnya, Norbainun, Siti Amira, Hidayah dan lain-lain. Dia juga selalu membayangkan guru georafinya Miss Cheah yang putih melepak dan mempunyai rupa dan body bagaikan seorang ratu cantik. Kini hanya emaknya yang bermain-main di khayalannya. Dia masih merasakan kekenyalan buah dada emaknya yang telah diramasnya. Ini membuatkan dia tidak dapat menahan diri dan terus menggongcang batangnya hingga memancutkan air mani yang lebih banyak dari biasa ke atas perutnya. Malam itu dia melancap sebanyak tiga kali sehingga akhirnya tertidur keletihan. Pada malam yang sama, Halimaton terkelip-kelip di dalam bilik bersama Salwa dan cucu-cucunya Hanim dan Muaz. Jelas dengkuran halus Salwa menunjukkan menantunya telah lama dibuai mimpi. Cucunya juga telah lama tertidur. Halimaton meramas-ramas buah dadanya sendiri dengan perlahan, buah dada yang sama yang telah diramas oleh Jefri di dalam panggung wayang tadi. Akhirnya kegatalan di celah pehanya tidak dapat dikawal oleh Halimaton, sambil sebelah tangan meramas buah dadanya sendiri, sebelah tangannya lagi dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap dicelah pehanya dan memasukkan dua jarinya ke dalam lubang keramatnya yang telah berair sehingga akhirnya dengan desahan yang tertahan-tahan, Halimaton mencapai kemuncak nafsu. Apakah yang telah aku lakukan? Sesalan menjelma dipemikiran Halimaton. Sepanjang malam itu Halimaton menangis sendirian. Bas ekspress terus laju membelah malam yang suram. Kedinginan pendingin yang dipasang di dalam bas telah lama terasa. Halimaton cuba menyandarkan dirinya ke arah tingkap tetapi hentakan tingkap akibat perjalanan bas itu membuatkan dia tidak selesa. Kepalanya juga sedikit berpusing oleh kerana lama di dalam perjalanan dan dia begitu mengantuk kerana semalam dia tidak cukup tidur. Jefri memerhatikan Halimaton yang kesejukan. Dia menarik tubuh emaknya itu ke arahnya. Emaknya mengikut lemah, melentukkan tubuhnya menghimpit tubuh Jefri, anaknya. “Sejuk ke mak”, bisik Jefri perlahan. “Sejuk, mak pun rasa tak berapa sihat”, Halimaton menjawab lemah, sambil mendongak memerhatikan Jefri. Jefri dapat melihat mata emaknya yang seakan-akan bergenang dengan air mata. “Mak demam ye,”. Jefri memegang dahi Halimaton yang bertudung labuh itu. Dahi itu terasa panas. “Taklah sangat, mungkin sejuk air-cond”. Jawab Halimaton sambil merapatkan lagi dirinya ke tubuh Jefri. “Kalau sejuk biar Jef peluk mak”. Halimaton tersenyum dan merapatkan tubuhnya kepada anaknya, Jefri. Tangan Jeff menarik tubuh Halimaton dan memeluk erat kepadanya, kini dia kembali merasa telapak tangan menyentuh bahagian tepi buah dadanya emaknya semula. Batangnya mulai kebas dan mengeras di dalam jean yang dipakainya. Seketika mereka berkeadaan begitu. Walaupun tadi Jefri begitu kesejukan tetapi kini tubuhnya terasa panas dan seram-sejuk. Dia tunduk memerhatikan emaknya, Halimaton yang di dalam kesamaran malam kelihatan terlelap di dalam pelukannya. Mata Jefri juga memerhati dan mengawasi penumpang yang berada di sebelah kerusi yang mereka duduki. Jelas kedua-dua gadis berbangsa Cina di kerusi tersebut telah lama tertidur. Jefri melihat jam tangannya, sudah melebihi pukul 1 pagi. Lebih kurang dua jam mereka diperjalanan. Dengan perlahan Jefri menyelitkan tangannya ke bawah tangan emaknya dan bersahaja membiarkan tangannya itu di bawah buah dada Halimaton. Dia menunggu reaksi emaknya itu tetapi emaknya jelas masih terlena dalam dakapannya. Jefri tidak dapat menahan perasaan apabila melihat tali bra yang berwarna putih di bahu emaknya yang samar-samar kelihatan di bawah blouse berwarna oren pucat yang dipakainya. Dengan penuh hati-hati Jefri membuka telapak tangannya dan memegang buah dada Halimaton. Perlakuan Jefri itu dirasai oleh Halimaton, dia merasa tangan menyentuh-nyentuh buah dadanya dan kemudian dengan lembut memegang buah dadanya. Perasaan bergelora di dalam hatinya muncul kembali. Rasa kegatalan yang tidak selesa mulai menjelma di celah pehanya. Malah dia makin merapatkan tubuhnya kepada tubuh anaknya, Jefri. Halimaton menggeliat perlahan apabila merasai buah dadanya mula diramas lembut. Jefri meramas-ramas buah dada emaknya yang berada di dalam bra putih dan berada dibawah blouse lembut berwarna oren pucat itu. Tangan Jefri juga terlindung di bawah tudung labuh emaknya yang berwarna putih. Sambil matanya mengawasi penumpang-penumpang lain di dalam bas, Jefri terus meramas buah dada emaknya perlahan-lahan sambil menantikan emaknya memegang kuat tangannya seperti yang dilakukannya di dalam panggung wayang. Menjangkakan emaknya telah tertidur dan tidak sedar akan perlakuannya, Jefri memasukkan tangannya ke bawah blouse emaknya. Blouse yang longgar itu memudahkan tangan Jefri menceroboh masuk. Dada Jefri terasa sesak apabila kini tangannya memegang seketul daging pejal yang masih berbungkus bra kepunyaan emaknya. Batangnya terasa amat keras bagaikan besi sehingga terasa sakit apabila menujah jean ketat yang dipakainya. Dia terus meramas-ramas buah dada emaknya. Hati Halimaton mulai memprotes untuk menghentikan perbuatan anaknya. Tetapi, rasa nikmat yang telah meresap ke seluruh tubuhnya terutama perubahan rasa di celah kedua-dua pehanya membuatkan dia terus mendiamkan diri. Jefri terasa mendengar emaknya mengeluh. Ah tidak, emaknya hanya mendengkur halus dan normal. Dia memerhatikan wajah emaknya dan jelas kelihatan mata emaknya tertutup rapat, masih tidur dan tidak sedar mungkin kerana jam sudah lewat pagi. Tidak puas meramas, Jefri dengan sedikit keberanian dengan perlahan menyelinapkan tangannya ke bawah bra emaknya. Tubuh Jefri menggeletar apabila tangannya kini menyentuh buah dadanya emaknya tanpa berlapik. Batangnya menjadi terlalu keras hingga dia rasa akan terpancut air nikmat di dalam seluar. Dahi Jefri terasa berpeluh dingin. Tangannya yang juga terasa berpeluh dengan perlahan mencekupi gunung pejal di bawah bra kepunyaan emak kandungnya sendiri. Puting buah dada emaknya terasa keras menyentuh telapak tangannya. Jefri menahan nafas menanti reaksi emaknya. Setelah menunggu seketika dan emaknya terus membatu, Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya. Sambil merasakan kenikmatan meramas buah dada emaknya yang tidak begitu besar itu, Jefri bimbang emaknya akan terjaga dari tidurnya. Perasaan Halimaton tidak menentu. Darah telah naik ke kepalanya. Dia tidak dapat berfikir dengan waras lagi. Dia tahu yang dia mesti menghentikan perbuatan Jefri itu. Namun, dia juga menikmatinya setelah sekian lama tidak merasakannya. Dia dapat merasakan kelembapan yang telah lama terbit di dalam seluar dalamnya. Jefri semakin berani. Dia menguli-uli dan meramas sebelah buah dada pejal emaknya sebelum tangan beralih ke buah dada yang sebelah lagi. Dia memerhatikan wajah emaknya, mata emaknya masih terpejam rapat, tidur. Jefri merasa lega, dia kini memerhatikan pergerakan tangannya yang meramas buah dada emaknya di bawah blouse berwarna oren pucat itu. Halimaton terus mendiamkan diri, membiarkan anaknya Jefri meneroka buah dadanya. Sikunya yang sedikit menekan celah peha Jefri dapat merasakan kekerasan batang Jefri. Halimaton ingin mengeluh, mengerang, menggeliat kenikmatan tetapi dia sedaya upaya mengawal dirinya dan menahan pernafasannya. Jefri terus meramas dan menguli kedua-dua buah dada emaknya. Kemudian dia menggentel-gentel puting yang dirasakannya kecil tetapi mengeras apabila digentel. Dia membayangkan puting itu pernah dihisapnya sewaktu bayi dahulu. Akhirnya Halimaton merasakan dia perlu menghentikan perbuatan Jefri. Dia menggerakkan badannya sambil mengeluh. Jefri terkejut dan dengan cepat menarik keluar tangannya yang berada di bawah bra emaknya dan keluar dari bawah blouse yang dipakai oleh Halimaton. Halimaton bersandar sambil menenyeh kedua-dua matanya. “Uuuhhhhh mengantuknya,tertidur mak…… dah pukul berapa sekarang?”. “Aaa…errr……dah hampir pukul tiga mak”. Halimaton menyandarkan dirinya ke tepi tingkap bas memerhatikan suasana suram di waktu pagi di luar sana. Jefri menyandar di kerusi bas sambil memejamkan matadan meletakkan tangannya di atas dahi. Kedua-dua melayan perasaan masing-masing, yang hanya kedua-duanya sahaja yang tahu.

    ……………………………………………………………………………………………………………………….

    “Mak”, Jefri bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Halimaton. “Hmmmm….”. Halimaton tersedar dari lamunan. Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu. “Bila pula kita nak datang ke Penang?”. “Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”. Jefri hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas. “Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”. Jefri cuba bergurau. Halimaton ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit peha Jefri. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Jefri memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Halimaton. Tangan itu diusap-usap perlahan. Halimaton membiarkan perlakuan Jefri malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu. “Jef rasalah mak, satu hari nanti Jef nak kerja kat Penang”. “Ya ke?”. Jefri mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum. “Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?” Halimaton seolah-olah merajuk. Jefri tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Halimaton kembali rapat kepada Jefri. Kepala Halimaton kembali menyandar ke bahu Jefri. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Jefri meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Jefri memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Jefri meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi. “Mak”. “Mmmmm…”. “Jeff sayangkan mak”. Serentak itu Jeff tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Halimaton. Dia meramas-ramas perlahan tangan Jefri, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Azhar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Halimaton yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Azhar, suaminya dan bapa kepada Jefri. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apatah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri. Jefri menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Jefri. Wajah Jefri begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Jefri melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering. Dari pandangan Jefri, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar. “Sayang mak”, Jefri mencium pipi emaknya. “Hmmmmmmm….’. Halimaton tersenyum apabila terasa bibir hangat Jefri mencium pipinya. Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Halimaton tetap berdebar. Kedua-dua pehanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa. “Sayang mak lagi”. Sekali lagi Jefri mencium pipi emaknya. Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Halimaton. Jefri memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Jefri selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Jefri hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada! Debaran dada Jefri bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Jefri terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya. Jefri nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Jefri berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Halimaton. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya. “Uhhhhhhhh……”. Perlahan Halimaton mengeluh apabila terasa bibir hangat Jefri menekan bibir lembut dan lembabnya. Dia menggenggam kuat tangan Jefri kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Jefri begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya.Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah peha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Jefri tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Halimaton mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya. Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Halimaton pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Halimaton terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Halimaton perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Halimaton tahu yang Jefri bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang. Halimaton hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Halimaton bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Jefri. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak. “Mak”. Jefri memanggil Halimaton, separuh berbisik. Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Halimaton tidak menjawab panggilan Jefri itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pehanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu

    …………………………………………………………………………………………

    Halimaton tertidur di atas sofa di ruang tamu rumah mereka. Mereka tiba di kampung selepas subuh. Selepas memakai kain batik tetapi tetap dengan blouse oren pucat, Halimaton berbaring di sofa dan akhirnya terlelap kerana keletihan perjalanan yang jauh di dalam bas ekspress semalam.

    Jefri sedang berbaring menonton tv. Namun ekor matanya mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang sedang tidur. Tubuh emaknya yang mengerekot bagaikan udang itu menaikkan ghairahnya kerana menampakkan punggung emaknya yang bulat dibaluti kain batik dan alur buah dada yang sedikit tersembul kerana dikepit oleh kedua-dua tangan emaknya. Halimaton bergerak-gerak di atas sofa, ini menjadikan kain batik yang dipakainya terselak menampakkan betisnya. Kemudian Halimaton berpusing membelakangkan Jefri. Blousenya yang terselak sedikit di bahagian belakangnya menampakkan juga pinggang seluar dalamnya yang berwarna biru muda kerana keadaan kain batiknya yang sedikit melorot ke bawah.

    Jefri memandang sekujur tubuh itu dengan perasaan yang ghairah. Pandangannya tidak lagi ke peti tv. Pemikirannya kembali kepada kenangan hangat bersama emaknya di dalam bas ekspress semalam. Kenikmatan meramas-ramas buah dada emaknya dan mengucup bibir emaknya berkali-kali berulang di kepalanya.

    Batangnya kebas mengeras. Dia menarik turun zip jeannya dan mengocok-ngocok batangnya. Halimaton membalikkan semula tubuhnya mengadap ke peti tv. Matanya tetap terpejam, masih tidur. Gerakan tubuh emaknya itu membuatkan Jefri terhenti mengocok batangnya. Dia memerhatikan seketika untuk memastikan yang emaknya memang sedang tidur, setelah yakin bahawa emaknya tidak terjaga, Jefri dengan cepat mengocok-ngocok batangnya lagi. Sambil mengocok, Jefri membayangkan semula ketika dia memeluk emaknya, meramas-ramas buah dada emaknya, mengucup bibir emaknya dan akhirnya tubuhnya menjadi kejang apabila batangnya yang keras itu menghamburkan air mani bertalu-talu.

    “Aaaahhhhhhh………”. Desahan yang agak kuat terpacul keluar dari mulut Jefri apabila maninya terpancut sambil tangannya terus kencang menggoncangkan batangnya.

    Sebahagian daripada air mani itu terpancut ke atas lantai di hadapan sofa. Desahan Jefri itu membuatkan Halimaton tersedar, matanya terbuka sedikit dan di dalam kesamaran itu dia sempat melihat Jefri sedang melancap. Dilihatnya Jefri menoleh ke arahnya sambil kelam-kabut memasukkan semula batangnya ke dalam jean dan menarik zip ke atas. Jefri terlentang sambil bernafas seperti seorang pelari baru menamatkan acara marathon. Sekali lagi dia tidak dapat mengawal dirinya dengan kenangan-kenangan ghairah bersama emaknya. Sambil melepaskan nafas perlahan-lahan, Jefri mendongak memerhatikan emaknya di atas sofa. Dia yakin emaknya masih terlelap. Halimaton menggeliat dan membuka matanya.

    “Dah pukul berapa Jef?”, Halimaton berkata, sambil mendepangkan tangannya dan menguap. Buah dada sederhana besarnya itu menonjol-nonjol menongkat blousenya. Kepalanya digeleng-gelengkan, menguraikan rambutnya di paras bahu.

    “Pukul 10 mak……”, Jawab Jefri sambil melihat jam dinding di rumah mereka.

    “Mak nak pegi mandi ya”.

    Halimaton berpura-pura dia benar-benar baru bangun tidur. Apa yang dilihatnya tadi masih bermain-main di kepalanya. Dilihatnya Jefri juga berpura-pura menonton tv dengan kepalanya berlapikkan tangan dan kakinya bersilang.

    “Air apa ni?”.

    Spontan Halimaton berkata apabila kakinya terpijak setompok lendir air mani Jefri di hadapan sofanya. Dalam masa yang sama akal Halimaton bagaikan komputer memberikan jawapan yang itu adalah air mani Jefri yang terpancut jauh semasa melancap tadi. Jefri kelu untuk menjawab dan dia baru perasan rupanya beberapa tompok titisan air maninya telah terpancut ke atas lantai. Tubuhnya sejuk, sedikit bimbang, kalaulah emaknya tahu! Halimaton tidak berkata apa-apa lagi, sambil membetulkan pinggang kain batiknya, dia berlalu ke bilik air.

    Di dalam bilik air, Halimaton mencalit dengan jarinya kesan air mani yang dipijaknya tadi. Kemudian jari itu dihidunya. Bau yang sedikit tengik air mani Jefri itu mengingatkan semula bau air mani suaminya Azhar, selalunya selepas bersatu dengan Azhar, Halimaton akan mencalit jarinya pada bekas air mani Azhar yang tercicir keluar daripada cipapnya dan menghidunya sebelum dia membersihkan cipapnya di dalam bilik air. Apabila mengingatkan semua itu, dadanya terasa sebak. Pasti ia tidak akan berulang lagi kerana Azhar telah tiada untuk selama-lamanya.

    Halimaton tersenyum bila teringatkan betapa kelam-kabutnya Jefri melancap tadi. Dia seorang wanita dewasa dan memahami bahawa tabiat melancap memang perkara biasa apabila di alam remaja. Cuma dia tidak menyangka akan dapat melihat Jefri melancap. Halimaton mula menjirus air ke seluruh tubuhnya. Kesegaran menjelma kembali ditubuhnya setelah disirami air yang dingin berulang-ulang. Kesegaran itu membuatkan ia teringat kembali sentuhan anaknya ke atas buah dadanya, kucupan anaknya, imbauan saat-saat manis bersetubuh dengan suaminya dahulu. Dia mengusap-usap celah kangkangnya dan akhirnya mendesah dengan kuat dan tertahan-tahan apabila mencapai nikmat. Halimaton tersandar di dinding bilik air dengan nafas yang kasar. Kesegaran yang baru dirasainya tadi kini bertukar menjadi kelesuan.

    Jefri lega kerana baginya emaknya tidak perasan terpijak air maninya. Dia dengan cepat mengelap lantai itu dengan kertas tisu yang diambilnya dari atas meja. Kemudian dia terasa hendak membuang air. Ketika melintas di hadapan bilik emaknya untuk ke bilik air dilihatnya pintu bilik emaknya sedikit terbuka. Ternampak olehnya emaknya hanya berkemban kain tuala nipis berwarna putih. Sehelai tuala lagi membalut kepalanya. Dada Jefri berdebar semula. Akalnya yang berpandukan nafsu membuatkan dia memberanikan diri mengintai emaknya di celah pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu. Lagu ‘Pulangkan’ nyanyian Misya Omar kedengaran perlahan dari radio di dalam bilik itu. Emaknya hampir separuh bogel kerana tuala itu hanya melindungi buah dada dan sedikit bahagian atas punggungnya. Emaknya berdiri berhadapan dengan cermin almari hias. Jefri diam membatu apabila dia melihat emaknya membuka tuala yang menutupi kepalanya dan mula mengeringkan rambut.

    Jefri tahu, dia tidak sepatutnya mengendap emaknya sendiri tetapi dia tidak terdaya melawan kehendak gelora jiwanya. Jefri hampir beredar kerana bimbang emaknya akan tahu perbuatannya itu apabila tiba-tiba dilihat emaknya merungkaikan simpulan kain tuala di tengah-tengah buah dadanya. Keasyikkan yang amat sangat menular ke seluruh tubuh Jefri. Tubuh Jefri seakan-akan menggeletar apabila emaknya membuka kain tuala dan memaparkan tubuh telanjangnya di hadapan cermin. Jefri membesarkan matanya, dia bagaikan tidak percaya sedang menatap tubuh telanjang emaknya. Emaknya masih cantik. Berkulit hitam manis, buah dadanya sederhana besar dengan puting hitam yang kecil. Buah dada itu masih kemas walaupun sedikit melayut ke bawah.

    Mata Jefri menjalar ke celah peha emaknya, bulu-bulu kehitaman yang nipis melindungi mahkota emaknya. Batang Jefri yang keras kerana ingin membuang air kecil di bilik air kini mulai mengebas di dalam seluarnya. Emaknya tunduk untuk mengambil sesuatu dari laci almari hias. Punggungnya ke belakang apabila ia tunduk dan kakinya sedikit mengangkang. Jefri membesarkan matanya apabila melihat punggung emaknya yang sederhana besar itu dan dari celah peha emaknya dapat dilihatnya bibir cipap emaknya yang berkilat lembab. Jefri menelan liur pahit. Dari gerakan tubuh emaknya Jefri dapat merasakan emaknya akan berpaling ke arah pintu. Dengan segera dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Jefri melancap lagi.

    ………………………………………………………………………………………………………………………………..

    “Jeff, ni ada surat daripada Kak Aina”, Halimaton gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah. “Apa katanya mak?”, Jefri keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala. “Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Halimaton sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair. “Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Halimaton tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung. “Petang karang bolehlah Jef pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Jefri sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Jefri meresap ke dalam hidung Halimaton. “Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Halimaton memberitahu Jefri sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Jefri memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknyanya, mata Jefri mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang. “Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Halimaton ketawa. “Mana ada, bak sini surat tu Jef nak tengok’, Jefri turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Halimaton. “Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Halimaton melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Jefri. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Jefri. “Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Jefri terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Halimaton terbaring di atas sofa dan Jefri tertiarap di atas tubuhnya. Debaran dada Jefri menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Jefri. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Jefri merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Jefri menyentuh bibirnya. Jefri tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Halimaton terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pehanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Jefri menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Jefri menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga. Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Jefri masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Halimaton sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Jefri mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Halimaton meronta, melepaskan dirinya daripada Jefri. Dia tercungap-cungap. “Jef….sudah, tak…tak baik buat cam ni”. Larangannya tidak memberi kesan kepada Jefri yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Jefri bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Jefri tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya. “Jeff….jangan!”, Halimaton kembali meronta. Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Halimaton. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Jefri. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Jefri pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Jefri. Kini Jefri anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Halimaton terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya. Hati Halimaton benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Jefri yang keras menujah pehanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Jefri. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Halimaton merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Jefri. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Jefri dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Jefri di dalam seluar. “Hahhhhhh…….”, Jefri hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah. Kesempatan itu diambil oleh Halimaton untuk menolak dengan kasar tubuh Jefri sehingga terlentang di atas sofa. Halimaton harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Jefri di tariknya turun ke paras peha. Batang Jefri meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Halimaton. Halimaton terhenti sebentar memerhatikan batang Jefri yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Halimaton berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ? “Makkkkkk……”. Terdengar oleh Halimaton desahan Jefri. Dia terasa tangan Jefri cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Halimaton duduk berkeadaan menyiku merentang perut Jefri. Dia memegang semula batang anaknya Jefri. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Halimaton mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Azhar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Azhar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Jefri menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri. Dengan perlahan dan cermat Halimaton mengocok semula batang Jefri sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Jefri. Halimaton memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pehanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Halimaton tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri. Halimaton terus menekan tubuhnya di atas perut Jefri. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Jefri yang keras, licin dan berkilat itu. Halimaton masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain. Tiba-tiba, Jefri menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Jefri terangkat-angkat. Halimaton tersentak apabila deretan pancutan air mani Jefri yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Halimaton terus menggoncang-goncangkan batang Jefri menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Jefri. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Halimaton merebahkan dirinya di atas perut anaknya Jefri, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Jefri yang mulai lembik dan mengecil. Halimaton melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.

    ………………………………………………………………………………………………………………………..

    Malam begitu dingin. Tiada bintang kelihatan di langit yang gelap-gelita. Sesekali cahaya kilat memancar-mancar dan diikuti oleh bunyi guruh yang menderu-deru. Hujan turun rintik-rintik. “Sempat ke kita sampai ni Jef?”. “Sempat mak!”. Jefri memecut motosikalnya meredah rintikan hujan. Tubuh Halimaton yang kesejukan rapat ke belakang Jefri. Sesekali buah dadanya yang lembut bergeser dengan belakang Jefri. Peristiwa semalam berputar kembali. Jefri kelesuan di dalam kenikmatan di atas sofa. Mendongak memerhatikan kipas angin di siling rumah. Emaknya sedang membetulkan pakaiannya yang kusut masai. Jefri mendengar suara seperti emaknya menangis. “Mak…”. Halimaton masih diam tidak menjawab. “Mak…”. Akhirnya emaknya berpaling melihatnya. Matanya jelas diselubungi oleh air yang jernih. “Jef……”. Susah bagi Halimaton untuk membuka bicara. “…kita…kita….tak boleh buat macam ni, tak baik”. “Jef… Jef… tahu mak”, jawab Jefri. Rasa malu dan bersalah mulai menyelubungi dirinya. Halimaton tertunduk, masih duduk di atas sofa. Tangannya menongkat dahi. Air matanya mengalir menjalar di atas batang hidungnya dan seterusnya menitik ke atas lantai. Di dalam hatinya, dia tidak menyalahkan Jefri anaknya. Salah sebenar terletak di bahunya sendiri kerana membiarkan perkara yang tidak sepatutnya terjadi itu berlaku. Halimaton berdiri. Air matanya terus mengalir. Dia terus berjalan pantas ke biliknya. “Mak!”, Jefri cuba memanggil emaknya tetapi Halimaton telah masuk ke dalam biliknya dan menutup pintu. Jefri sesal. Dirinya sudah keterlaluan. Kasih-sayang, kelembutan dan kebaikan emaknya diambil kesempatan olehnya untuk melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Dia menggelisah, kecewa terhadap dirinya sendiri. Gusar kerana tidak tahu bagaimana harus menjernihkan semula suasana yang cukup gawat baginya itu. Di dalam bilik, Halimaton menyembamkan mukanya di atas bantal. Dia menangis semahu-mahunya. Isak tangisnya yang perlahan tenggelam di dalam lagu ‘Babe’ nyanyian KRU yang sedang berkumandang di radio di dalam biliknya. Dia benar-benar menyalahkan dirinya dan bukan anaknya Jefri. Dialah puncanya. Air matanya terus mengalir. Kedua-dua anak-beranak itu menyalahkan diri masing-masing. Sepanjang petang dan malam, Halimaton mengurung dirinya di dalam bilik. Jefri di ruang tamu menonton tv sehingga tertidur. Keesokan harinya kedua-dua saling mengelakkan diri di antara satu sama lain. Kalau berselisih pun masing-masing mendiamkan diri. Mereka juga makan tidak dalam masa yang sama dan berdua seperti selalu. Seminggu ini warung makanan yang mereka usahakan tidak dibuka kerana mereka baru pulang dari Pulau Pinang. Sehinggalah lewat petang itu sedang Jefri membasuh motosikal kapcainya di luar rumah. Emaknya menghampirinya sesudah mengambil pakaian yang dijemur di ampaian. “Jef, jangan lupa malam ni ya. Kita kena pegi rumah mak ngah”. “Baiklah mak”. Jefri menjawab sambil cuba melarikan pandangan daripada menatap wajah emaknya yang berdiri dan kemudiannya berlalu dari situ. Memang dia terlupa bahawa pada malam itu mereka akan ke rumah emak saudaranya yang tinggal 6km daripada kampung mereka kerana mak ngahnya iaitu kakak kepada emaknya akan mengadakan kenduri kahwin minggu ini. Sebab itulah juga mereka pulang awal dari Pulau Pinang. Ramai orang kampung bergotong-royong membuat persiapan kenduri kahwin di rumah mak ngahnya pada malam itu. Halimaton berada di dalam kelompok kaum keluarga wanita di dapur, riuh-rendah dengan perbualan, gurauan dan gelak ketawa. Jefri pula di luar rumah, membantu mengatur kerusi di bawah balai jamuan. Setelah kerja di luar siap, Jefri di dalam rumah, berbual-bual dan minum kopi ‘o’ dan makan biskut kering bersama sepupu-sepupunya dan kaum keluarga lelakinya yang lain. Sesekali emaknya muncul membawa hidangan tambahan. Jefri melirik kepada emaknya. Emaknya kelihatan gembira. Halimaton juga mencuri-curi pandang Jefri, anaknya. Dia tahu Jefri sentiasa mengikuti gerak-gerinya di dalam rumah itu. Namun dia juga sedar, Jefri yang memang pendiam bertambah menyepi diri ketika bersama kaum keluarga mereka. Malam telah lewat, telah melepasi dini hari. Rumah mak ngah yang riuh-rendah tadi telah mulai suram, sesuram malam itu. Hampir semua kaum keluarga dan jiran-jiran yang datang membantu tadi telah pun pulang. Jefri dan Halimaton sedang memakai topi keledar untuk beredar pulang ke rumah mereka yang memang agak jauh dari rumah mak ngah itu. Mak ngah Rohani tergesa-gesa menghampiri mereka. “Kau nak pulang Ton? Eh, tido kat sinilah. Dah pukul 1 pagi ni ha. Nak hujan pula!”. “Tak tidorlah Kak Ani. Tak plan nak tidor kat sini, tak bawa baju. Lagi pun rumah tak ada orang. Rasanya sempat sampai ke rumah”, Jawab Halimaton sambil mengikat tali topi keledar di lehernya. “Baiklah kalau gitu. Jefri, bawa motor bebaik. Lembu kat jalan tu banyak. Dua hari lepas, Haji Seman sama Mak Haji Nab…… eeeee teruk dia orang berdua terlanggar lembu waktu malam. Jangan lupa datang awal besok ya!”. Jefri hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Hujan yang rintik-rintik bertukar menjadi butiran-butiran yang kasar. Angin menjadi kencang. Jefri memecut motosikal kapcainya di jalan yang sunyi tidak berlampu itu. Di kiri-kanan jalan hanyalah pokok-pokok getah yang berbaris dengan puncak daun bergoyang-goyang di pukul angin. Halimaton tidak mempunyai pilihan kecuali makin merapatkan dirinya ke belakang Jefri yang menunduk memandu motosikal membelah malam. Buah dadanya melekap-lekap di belakang Jefri yang mulai basah ditimpa hujan. “Hujan lebat mak, kena berhenti… bahaya, lembu banyak!”.Kata Jefri yang memang arif dengan jalan itu. Jalan yang sunyi, gelap dan tidak berlampu. Memang sukar untuk dia terus memandu . Dia tidak nampak lagi jalan di hadapan. Butiran-butiran hujan yang kasar terasa bagaikan mukanya dilemparkan pasir. Jefri memperlahankan motosikalnya dan berhenti untuk berteduh di sebuah warung terpencil di pertengahan jalan. Warung yang hanya menjual makanan di waktu siang. Warung itu ringkas sekali, hanya beberapa meja plastik lusuh yang kerusinya diletakkan di atas meja dan ruang dapur memasak makanan. Warung itu hanya berlantaikan tanah. Tempias hujan yang lebat membuatkan Jefri dan Halimaton beransur ke ruang dapur warung. Kilat sabung-menyabung dan bunyi petir yang silih berganti membuatkan Halimaton gentar. Dia merapatkan dirinya ke tubuh Jefri yang bersandar di dinding warung. Terasa tangan Jefri memeluk tubuhnya. Jefri memeluk rapat tubuh emaknya. Bumbung warung yang diperbuat daripada zink yang masih baru begitu bingit apabila ditimpa hujan. Darah muda Jefri mulai panas apabila emaknya di dalam pelukannya. “Sese… juk Jef”, Halimaton menggeletar. Jefri yang sejak tadi menahan perasaan. Mendakap erat tubuh emaknya, menundukkan kepalanya dan mengucup bibir emaknya. “Jefff……fffff….”, Halimaton mengeluh dan cuba menghindar daripada diperlakukan begitu. Cepat! Halang dia sebelum terlambat! Halimaton berkata pada dirinya sendiri tetapi dia tidak berupaya untuk melarang apabila lidah anaknya menjalar ke dalam mulutnya. Seketika kemudian, Halimaton terasa tangan anaknya melorot ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Jefri menarik rapat tubuh emaknya ke dalam pelukannya. “Sayang mak…..”, Jefri separuh berbisik setelah bibir mereka renggang seketika. Halimaton mendesah dan membalas pelukan anaknya, dia telah terangsang. Halimaton terasa kepalanya berpusing-pusing. Dia mendongak dan mengucup bibir anaknya untuk kucupan kedua dan bibir mereka bertaut lama. Lidahnya menjalar ke dalam mulut anaknya dan dia terasa Jefri menghisap-hisap lidah itu. Halimaton mendesah-desah keghairahan apabila bahagian kangkang mereka berdua kini bergeseran. Tangan anaknya masih di punggungnya dan meramas-ramas punggung yang masih pejal dan kental itu. Sebelah lagi tangan Jefri kemudiannya mencekup celah kangkang emaknya. “Jef”,.Keluh resah Halimaton apabila terasa tangan anaknya bergerak masuk melalui pinggang kainnya dan terus ke dalam seluar dalamnya. Walaupun di luar kerelaan, Halimaton merenggangkan pehanya. “Ahhhh…..Jefffff”, Halimaton melepaskan nafas yang panas di leher anaknya apabila terasa tangan anaknya mengusap taman rahsia di antara celah pehanya. Jefri mengeluh kenikmatan apabila telapak tangannya merasa kehangatan menyentuh cipap seorang perempuan buat kali pertamanya. Dia dapat merasakan betapa rakusnya emaknya mengucup bibirnya sedang tangannya bermain-main di ruang seluar dalam emaknya itu. Cipap emaknya terasa lembab. Jejarinya tersentuh lubang yang berlendir. “Jefri, Jefffff…., jaa…jangan”, Halimaton mendesah, merayu tetapi tidak dapat menahan perlakuan anaknya itu. Desahan yang perlahan terlepas dari mulutnya apabila terasa jari Jefri masuk ke dalam lubang keramatnya itu. Jari Jefri kini berlendir dengan jus berahi dari cipap emaknya. Jarinya keluar-masuk dan keluar-masuk perlahan-lahan di dalam lubang yang terasa panas itu. Dia terdengar emaknya mengeluh lagi. Halimaton hilang pertimbangan diri. Dia menggerakkan punggungnya selaras dengan gerakan jari anaknya. Kepala terasa berat, dia tahu saat kemuncak berahinya akan sampai. Jefri terkejut apabila tiba-tiba emaknya mendesah panjang. Memeluknya dengan begitu erat dan kemas. Emaknya seolah-olah menggeletar, nafasnya kasar dan berombak-ombak. Kemudian pautan tangan tangan emaknya dilehernya longgar dan emaknya terkulai di dadanya. Jefri tidak memahami yang emaknya sudah mencapai kemuncak berahi. Kepala Halimaton masih terasa berat. Dia kelesuan di dalam kedinginan. Tiba-tiba dia tersedar yang batang Jefri masih keras menggesel-gesel pehanya. Dia perlu mengulang perbuatan yang serupa terhadap anaknya pada waktu petang semalam untuk mengelakkan anaknya daripada melakukan sesuatu yang lebih buruk terhadap dirinya. Halimaton menarik zip jean Jefri, menarik sedikit seluar dalam anaknya ke bawah dan memegang batang Jefri yang terjulur keluar, keras bagaikan tiang lampu. Jefri menahan nikmat apabila batangnya dikocok-kocok oleh emaknya. Dia mencium-cium kepala emaknya yang bertudung labuh itu. Bibirnya diketap dan pehanya terasa kejang. Sukar bagi Halimaton mengocok batang Jefri di dalam keadaan berdiri. Dia melutut di hadapan Jefri dan terus mengocok-ngocok batang anaknya itu. Cepat Jefri mencapai puncak, cepatlah semuanya itu akan berlalu. Jefri tunduk melihat emaknya yang bertudung labuh melutut hadapan batangnya. Mengocok-ngocok batangnya betul-betul di hadapan muka emaknya. Berahinya memuncak, dia pernah melihat ‘satu perbuatan nikmat itu’ melalui vcd yang ditontonnya, bacaannya, mendengar cerita daripada kawan-kawannya. Dia ingin merasakannya sekarang! Jefri memegang erat kepala emaknya. Kepala itu ditarik ke kangkangnya. “Jefff……!!!!”, Mata Halimaton terpejam. Batang keras yang berlendir dengan air berahi itu menujah pipi dan hidungnya. Halimaton menyedari kemahuan anaknya! Halimaton cuba mengelak dengan mengetap bibirnya rapat-rapat tetapi tangan Jefri sendiri memandu batangnya ke ruang bibirnya. Halimaton membuka mulut untuk melarang tetapi ruang yang sedikit itu menyebabkan batang anaknya menerobos ke dalam mulutnya yang lembab dan hangat. Jefri bernafas kasar. Memegang kuat kepala emaknya sambil menghenjut-henjut mulut emaknya dengan batangnya yang keras. Emaknya memejamkan mata. Kepala emaknya sedikit mendongak. Emaknya diam kaku, cuma mengangakan mulut, liur emaknya kelihatan mengalir keluar dari pinggir bibirnya. Pemikiran Halimaton kacau. Kedua-dua tangannya memegang erat peha Jefri ketika mulutnya diterokai oleh batang Jefri. Ini adalah pengalaman baru bagi Halimaton, walaupun dia memang tahu perlakuan begini tetapi tidak pernah pun dilakukannya sewaktu bersama Azhar, suaminya dulu. “AaaRRRRRggggghhhhh…….”. Suara Jefri menderam kuat. Pehanya kejang. Dia makin kuat memegang kepala emaknya. Pancutan demi pancutan mani panas meluru masuk ke dalam mulut Halimaton. “Arkkk…..”, Halimaton terasa loya apabila air berahi Jefri mencurah masuk ke dalam mulutnya. “Ekkk…..ekkk….”. Halimaton segera menundukkan kepalanya, meludahkan mani yang banyak dari dalam mulutnya itu ke atas tanah. Kemudian tekaknya terasa masam dan meloya, Halimaton memegang perut. Dia termuntah di hadapan anaknya. Hujan telah mulai reda. Hanya tinggal gerimis yang terus menitis.

    ……………………………………………………………………………………………………………………………….

    “Kusangkakan panas berpanjangan Rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang Dalam tak sedar ku kebasahan…” Begitu sayu lagu itu berkumandang di radio di dalam bilik pada pagi itu. Halimaton siap berpakaian baju kurung sutera berwarna krim untuk ke majlis perkahwinan anak saudaranya iaitu anak perempuan Rohani, kakaknya. Zahir tidak dapat pulang kerana terpaksa bekerja 12 jam pada hari itu di kilangnya di Pulau Pinang. Syafiza awal-awal lagi telah memberitahu mempunyai tugasan di universitinya dan Aina berkursus di Kuantan. Hanya dia dan Jefri sahaja yang akan ke majlis itu. Halimaton melihat dirinya di dalam cermin. Dia merasakan dirinya cukup jelita pada pagi itu. Wajah hitam manisnya yang comel, bertahi lalat hidup antara kening dan telinga kiri. Dia cuba tersenyum sambil memandang cermin. Bibirnya yang berlipstik nipis tetap menggoda tetapi senyuman itu pudar apabila dia teringat kembali kenangan bersama Jefri, anaknya di dalam warung semalam. Entah mengapa hatinya menjadi sebak. “Dalam tak sedar ku kebasahan……….”. Lagu yang mendayu-dayu itu terus menyentuh perasannya. Pintu biliknya yang tidak tertutup rapat itu terkuak sedikit. Dia melihat Jefri sedang serba-salah di sebalik pintu itu. “Mak…..err…er..mak dah siap?”,Jefri bertanya sedikit tergagap. Halimaton menjeling anaknya tetapi tidak menjawab. Dia menyembur perfume ke bahagian tengkuk dan dan bahagian bawah kedua-dua ketiaknya. Keresahan menjelma di jiwanya apabila Jefri melangkah masuk dengan tertib ke dalam biliknya. “Mak dah siap?”. Jefri mengulangi soalan yang sama kerana menyangkakan yang emaknya tidak mendengarnya tadi. Jefri seperti terpegun melihat kecantikan emaknya. Kewangian semburan perfume yang dipakai oleh emaknya juga begitu mengkhayalkan. “Mak……”, Seru Jefri perlahan. Tangannya cuba menyentuh bahu Halimaton. Perbuatan itu sudah cukup untuk membuatkan air mata Halimaton mengalir. Dia menekup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya dan duduk di pinggir katil. Secara tiba-tiba dia tersedu-sedu. Jefri tergamam. Serba-salah di antara untuk terus mendekati emaknya ataupun beredar dari situ. Jefri memang dapat meneka bahawa sedu-sedan emaknya itu tentunya kerana peristiwa semalam dan juga yang sebelum itu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukannya. “Bukan sekejap dengan mu Bukan mainan hasrat ku…”. Perhatian Jefri beralih sebentar kepada radio. Kesayuan lagu itu dan emaknya yang terisak-isak di pinggir katil membuatkan jiwanya menjadi sebu. Dengan perlahan dia beralih dan mula melangkah keluar ke arah pintu untuk keluar. Mungkin itulah cara yang paling terbaik, iaitu meninggalkan emaknya seorang diri. “Jeff……”. Serak suara emaknya memanggil namanya. Langkah kaki Jefri terhenti. Dia berpaling semula melihat emaknya di pinggir katil. Emaknya dengan linangan air mata sedang memerhatikannya. Jefri cuba mengukir senyuman. Emaknya juga tersenyum walaupun air matanya berlinang. Air mata itu terus bengkang-bengkuk mengalir turun melalui pipinya. Halimaton bertekad ingin berterus-terang dengan anaknya. Berbicara dari hati ke hati. Memberitahu tentang salah dan betul. Membawa kembali hubungan mereka ke landasan yang betul, tidak seperti dua tiga hari kebelakangan ini. Dengan tertib Jefri menghampiri Halimaton. Duduk disamping emaknya. Tilam yang tebal itu tenggelam sedikit apabila Jefri melabuhkan punggungnya. Angin daripada kipas angin berdiri di hujung katil sesekali menyapa tubuh kedua-dua beranak itu. “Jef”. “Ya mak, ada apa mak?”, Jefri menanti dengan debaran tentang apa yang ingin diluahkan oleh emaknya. Di lihat bibir comel emaknya bergerak-gerak tetapi masih tidak ada perkataan yang keluar. Dia terus merenung, memerhatikan wajah emaknya. Wajah yang cukup comel dengan tudung labuh berwarna krim. Hati Halimaton berdebar, tambahan pula direnung begitu oleh Jefri. Isi hati yang ingin diluahkannya itu cuma terhenti di tekaknya, tidak dapat diluahkan. Sehinggalah dia merasakan Jefri mendakapnya dan mengucup bibirnya. Sekali lagi Halimaton tenggelam di dalam lautan berahi. “Jef…Jef…!!!!!!”. Halimaton kelelahan, dia cuba menolak tubuh Jefri, anaknya. Tenaga Jefri sungguh luar biasa, tubuhnya tidak bergerak sebaliknya dia mendakap tubuh emaknya semakin rapat dengannya. Mata Halimaton terbuka lebar apabila Jefri tunduk ke arah wajah hitam manisnya yang comel. Raut wajahnya menggambarkan kebimbangannya, dia tidak mahu apa yang dialaminya sebelum ini berulang kembali. Bibir comelnya sedikit terbuka. “Jeff….tolonglah, dengarlah cakap mak ni”. Dia cuba melarang di dalam keresahan kepada Jefri anaknya, namun semuanya itu tidak mengubah keadaan, bibir Jefri menyentuh bibirnya yang nipis lembut, perlahan. Halimaton mendesah tidak terkawal, tangannya masih cuba menolak dada Jefri, tolakan yang tidak bermaya dan tidak memberi kesan. Tangan Jefri memaut pinggang emaknya, dengan perlahan tubuh emaknya dibaringkannya di atas katil bertilam tebal dan bercadar berwarna merah hati itu. Apabila tangannya mulai meraba-raba punggung emaknya, Halimaton pasrah dan cair di dalam pelukannya, tangan emaknya mengusap-usap perlahan dadanya. Lidah Jefri melintasi ruang bibir Halimaton dan menyentuh lidah emaknya di dalam mulut yang terasa panas. Rangsangan yang diberi oleh kucupan anaknya menjadikan Halimaton makin tidak keruan. Lidah Jefri menggila di dalam mulut emaknya sambil nafas kasar emaknya yang tercungap-cungap kerana kekurangan udara. Jari jemari Jefri terus melepaskan geram meramas-ramas punggung emaknya yang sederhana besar itu. Perasaan Halimaton kini perlahan-lahan berubah, keberahian sudah mempengaruhi dirinya. Tangannya ke belakang tubuh sasa anaknya dan memeluk erat. Dia tidak berupaya lagi menghalang apa yang sedang dialaminya di saat itu. Kepala Halimaton terasa beralun. Sentuhan demi sentuhan anaknya begitu menikmatkannya, membakar jiwanya. Kakinya menggelinjang seolah kepanasan. Hanya satu ungkapan yang bertali arus di kepalanya. Sudah! Sudah! Sudah! Tetapi api berahi sudah membakar dirinya. Sudah terlambat untuk dipadamkan. Tangan Jefri merungkaikan tudung labuh emaknya, menarik ke atas anak tudung berwarna krim yang dipakai oleh Halimaton dan terlerailah rambut pendek paras bahu yang diikat tocang , menyingkap baju kurung suteranya ke atas kepala Halimaton. Terserlahlah dua gunung pejal yang berbungkus bra yang berwarna coklat air. Tangan Jefri terus menjalar ke buah dada yang kelihatan berombak-ombak. Jefri bukan seorang yang berpengalaman di dalam perlakuan begitu. Tetapi apa yang ditontonnya entah berapa ratus kali di dalam vcd dengan berbagai-bagai tajuk, menjadi panduan untuk dia melakukannya. Halimaton terasa sentuhan angin nyaman dari kipas angin berdiri yang menunggul di hujung katil, berhembus membelai kedua-dua gunung pejalnya apabila bahagian atas tubuhnya telah terdedah. Bibir mereka renggang seketika untuk mengambil udara. Halimaton terasa tangan Jefri di belakangnya, terkial-kial mencari cakuk branya. Bra coklat air yang melindungi buah dadanya itu akhir longgar, dilepaskan oleh Jefri ke lantai dipinggir katil, bra itu jatuh berdetak tetapi di telinga Halimaton bunyi itu bagaikan sebuah batu besar yang terhempas ke tanah. Air mata Halimaton mulai mengalir. Ini tidak mungkin berlaku! Ini semua di luar adab di antara emak dan anak! Namun kehendak jiwanya yang kosong selama ini harus dipenuhi! Tangan anak lelakinya membelai sedang tubuhnya yang sekian lama kegersangan! Seketika tadi dia akan ke majlis perkahwinan tetapi tubuhnya kini di dalam pelukan anak lelakinya! Mengapakah ini terjadi? Jefri terlihat air mata emaknya dan merasakan air mata itu adalah air mata kerelaan dan bukan sebaliknya. Emaknya sepatutnya tidak menangis lagi setelah apa yang berlaku di antara mereka sehari dua ini. Tangannya menyapu air mata emaknya. Terus menyapu air mata yang mengalir di pipi dan turun ke leher emaknya. Halimaton terasa sentuhan lembut anaknya itu begitu nikmat. Kepalanya terdongak apabila Jefri menyembamkan muka ke tengkuknya yang jinjang. Dirasakan Jefri menggigit halus lehernya, kemudian bibir panas lembab anaknya itu turun ke dada dan mengulum puting buah dadanya yang kecil dan menegang sejak tadi lagi. Bibirnya menghisap-hisap puting buah dada itu sambil tangannya meramas-ramas sebelah lagi buah dadanya. Halimaton terawang-awang di dalam keberahian. Dia tidak dapat lagi membezakan di antara waras dan sebaliknya, tentunya tidak apabila sudut yang tersembunyi di antara kedua pehanya mulai merasa gatal nikmat, lendir berahi mulai berkumpul dan lemah mengalir dari terowong gersangnya. Kakinya mulai mengangkang dan sebelah kakinya disilangkan ke belakang anak lelakinya. Tidak pernah terlintas di hati Halimaton yang anak lelakinya akan mengisi ruang yang sepi di dalam dirinya. Jauh sekali dimimpikannya bahawa tuntutan batinnya akan membawa dirinya ke dalam dakapan anaknya setelah sekian lama dia bertahan dari godaan, cubaan dan cabaran. Kesucian yang selama ini dipertahankannya hancur berderai. Jari Jefri mencari-cari zip kain dan menariknya turun perlahan-lahan. Kain batik sutera Halimaton terbuka di bahagian belakang menampakkan kain dalamnya yang berwarna coklat. Dia berhenti seketika, menanti sebarang larangan daripada emaknya. Hanya kedengaran desahan emaknya yang bermata kuyu dengan rambut terhurai di atas bantal. Jiwa Jefri membara dibakar nafsu. Sebelah tangannya memeluk kemas tubuh emaknya, dada mereka melekap, buah dada emaknya terpenyek di bawah dadanya. Jefri menarik turun kain batik sutera emaknya dan melambakkannya di hujung katil, kain dalam Halimaton kemudiannya terlonggok di atas kain batik sutera itu. Kini tubuh emaknya hanya dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna hijau pucat. Dengan tergopoh-gapah Jefri membuka t-shirt dan melucutkan jean yang dipakainya. Tubuh remajanya yang tegap kerana aktif bersukan hanya tinggal seluar dalam berwarna biru gelap. Batangnya keras tegang di dalam seluar dalam itu. Jefri segera merangkul emaknya. Dia mengomol tubuh emaknya yang hanya berseluar dalam sahaja itu, seperti dirinya juga. Tangannya terus mengusap-usap celah peha emaknya di atas seluar dalam nipis yang menampakkan alur yang lembab. Emaknya menggeliat penuh berahi. Mulut emaknya tercungap-cungap mengeluarkan nafas yang panas sambil sesekali mengucup-ngucup bibirnya. Seluar dalam Halimaton ditanggalkan oleh Jefri. Tubuh emaknya yang telanjang kini terhidang di hadapannya. Matanya bersinar berahi, dia bagaikan tidak percaya realiti ini. Jefri mula terbayang perlakuan-perlakuan yang dilihatnya di dalam vcd. Batangnya semakin tegang dan keras. Dia menyembamkan mukanya ke celah peha emaknya. Bau yang sedikit hanyir dapat dihidunya, dia mengeluarkan lidahnya dan menjulurkannya di alur cipap emaknya yang membengkak lembab itu. “Arrrr……hhhhhhkkkkk…..”. Halimaton menggeliat bagaikan ikan haruan di atas pasir. Matanya terpejam rapat. Dia belum pernah dijilati di situ sebelum ini. Jefri terus menjilat-jilat cipap emaknya sambil tangannya mencapai buah dada emaknya dan terus meramas-ramas buah itu. Halimaton mengerang kerana terlalu nikmat. Erangannya menjadi kasar, punggungnya terangkat-rangkat. Tangannya meramas-ramas kain cadar sehingga renyuk. Dia menggeletar, pehanya kejang. Pehanya mengepit kuat kepala Jefri. Dengan satu keluhan yang kasar, akhirnya dia terkulai dengan kakinya menggeletak. Halimaton mengeluh perlahan, kepuasan, menyedut udara sambil meletakkan tangannya di atas dahi. Dadanya berombak-ombak. Dia benar-benar kelesuan mencapai puncak nikmat yang tidak pernah dirasainya. Tidak terasa olehnya pehanya telah dikuak oleh Jefri. Tidak perasan olehnya yang Jefri sudahpun menghunuskan batangnya ke mulut cipapnya. Bagaikan orang yang tersentak dari lamunan, dia merasakan sesuatu yang keras dan tumpul menembusi lubang cipapnya. “Jefff!!!!!!!!!!!!”. Terpacul suara Halimaton, tetapi sudah terlambat. Dirinya kini disetubuhi oleh anaknya sendiri, Jefri. Jefri terdongak kenikmatan apabila batangnya terendam di dalam cipap emaknya. Ketat dan licin rasanya. Kenikmatan yang dirasakannya tidak dapat digambarkan. Rasa ketakutan yang amat sangat mula menjelma di hati Halimaton ketika cipapnya sedang dihenjut oleh Jefri. Dia cuba menggoyang-goyangkan punggungnya untuk mengeluarkan batang anaknya itu dari dalam cipapnya, namun perbuatannya itu menyebabkan batang itu makin dalam menusuk ke dalam cipap itu. Jefri semakin kuat menghempap dan menghunjam batangnya ke dalam cipap emaknya, pengalamannya yang pertama itu membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Lubang sempit cipap emaknya seolah-olah mencengkam batangnya. Kemutan demi kemutan otot cipap itu begitu menikmatkan. Tangannya menekan kuat tilam di kiri dan kanan pinggang Halimaton. Punggung sasanya bergerak gagah ke depan dan ke belakang. Dia telah hampir ke kemuncak. Halimaton dapat merasakannya. “Pancut luar Jeff….. tolong keluarkan……cepat!!!!!!”. “Harrrrrggggggghhhhhhhhhhhh………”. Jefri sempat mencabut keluar batangnya dari cipap emaknya. Batang itu terangguk-angguk sebentar sebelum memancutkan air mani yang bertali arus ke atas buah dada, perut dan di atas bulu nipis ari-ari emaknya. Tubuh tegap Jefri rebah di atas tubuh emaknya. Kepalanya menyembam di atas buah dada emaknya. Halimaton memeluk Jefri dan tangannya menarik kepala Jefri rapat ke buah dadanya. Bibir Halimaton mengorak senyuman lemah apabila Jefri mendongak merenungnya. Jefri membalas senyuman itu, mengesot ke atas dan mengucup lembut bibir emaknya. Mereka berpelukan. Dari corong radio berkemundang lagu syahdu ‘Januari’ nyanyian Glenn Fredly. “Kasihku….. sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan kerana kita berbeda………”. Dakapan Jefri dan Halimaton semakin erat. Mereka terlena di dalam dunia yang mereka cipta sendiri. Dunia yang berbeza dari tabii kemanusiaan. Suatu hubungan cinta yang terlarang.

    ……………………………………………………………………….

    “Jefri”, Halimaton berkata sambil mengusap-usap dada anaknya. “Jef tahukan…., kita tak boleh buat perkara macam ni”. Tubuhnya yang telanjang bulat sedang didakap erat oleh anak lelakinya Jefri. Jefri mencium-cium tengkuknya sedang tangannya memilin-milin puting kecil yang kini lembut di atas buah dadanya yang pejal kemas, hitam manis. Air mani Jefri sudah mulai cair di atas buah dadanya, perutnya dan dicelah bulu ari-arinya yang nipis. Tiupan angin dari kipas angin berdiri di hujung katil mencelah sejuk ke celah kangkangnya yang telah dicerobohi buat pertama kalinya setelah sekian lama gersang. “Jef tahu mak tapi Jef sayangkan mak. Mak cantik, mak baik. Jef tahu perkara macam ni salah mak. Tapi Jef tak dapat tahan nak peluk mak, nak cium mak, nak beritahu yang Jef sayangkan mak”. Sebelah kaki Jefri di atas kain dalam emaknya yang berada di atas kain sutera krim. Kain-kain itu terperenyok terhempap oleh kaki Jefri. Seluar dalam hijau pucat emaknya yang ditanggalkan tadi kelihatan tergulung lesu di atas lantai tidak jauh dari bra coklat air yang telungkup kaku di atas simen membeku. “Kalaulah orang tahu Jef”. “Takkan ada orang yang tahu mak”. “Tapi Jef…..”. Jefri mengucup bibir emaknya sebelum dia dapat menghabiskan ayat. Dia mencium rambut kusut emaknya yang terurai di atas bantal menutupi sebahagian wajah comelnya, turun ke tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri dan kemudiannya turun semula ke bibir emaknya yang hangat itu. Sekali lagi emaknya cair di dalam pelukannya. Kucupannya dibalas lemah oleh emaknya. Lidah mereka bergeseran mesra. “Jefri,”Halimaton terus memujuk setelah bibir mereka renggang, “Dengar cakap mak ya”. “Mengapa mak?”. Halimaton serba-salah untuk mengucapkannya, tidak selepas apa yang telah mereka lakukan tadi. “Jefri, kita tak boleh lagi ulangi apa yang telah kita buat”. Jefri cuba berkata sesuatu tetapi tangan jari telunjuk emaknya dengan lembut diletakkan dibibirnya, meminta dia diam. “Dengar cakap mak ya. Jangan buat lagi”. Kedua-dua mereka terleka sebentar mendengar lagu yang sedang rancak dialunkan di radio di tepi almari hias Halimaton. Radio yang menjadi teman setia emaknya selama ini di dalam bilik itu. Tidak pernah bosan menghiburkan hatinya yang kesepian. ”Senang percaya Si Jeffry Dia ditipu lelaki enang pula berubah hati Kerna ditipu emosi Menipu sana dan sini Tanggung kandungan sendiri Bila problem dah menggunung Tak ada yang dapat tolong Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu lagi…” “Dengar tu, Jeff tak boleh percaya…….suka tipu pompuan!”. Halimaton bergurau sambil mengoyang-goyangkan dagu anaknya Jefri dengan jari ibu dan telunjuknya. Buah dadanya berombak-ombak apabila dia ketawa kecil kerana terasa lucu mendengar lagu itu. “Eh tipu Tipah je tapi Halimaton…… Jef tak pernah tipu”. Jefri ketawa perlahan sambil mengucup-ngucup bahu emaknya yang telanjang itu. “Kalau tipu mak…….mmmmmmmmmmmmmm”. Cepat saja jari Halimaton mencubit peha anak lelakinya itu, membuatkan Jefri mengaduh nakal. Batangnya yang belum lembut sepenuhnya tergesel dengan tangan emaknya. Jefri membalikkan tubuhnya kembali meniarap di atas tubuh telanjang emaknya. Buah dada emaknya kembali terpenyek di bawah dadanya yang sasa itu. Mata mereka bertentangan semula, Jefri ingin mengucup bibir emaknya lagi.Tiba-tiba,terdengar deruan enjin motosikal di luar rumah. Halimaton dan Jefri tersentak. Halimaton menolak tubuh Jefri dengan kasar, cepat-cepat mengambil baju sutera krimnya dan menutup buah dada sedangkan bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah masih terdedah. Pehanya dirapatkan. Jefri bingkas ke tepi katil tergopoh-gapah memakai jean tanpa sempat menyarung seluar dalamnya. Jefri bergegas ke tingkap, diintainya melalui tingkap itu untuk memastikan siapa berada di luar rumah mereka. Yang mengacau kemesraan di antara mereka berdua tika itu. “Apek Hong Keat, mak!”. “Siapa?”. Dada Halimaton masih berdebar-debar. Kerisauan terpancar di wajah comelnya. “Apek Hong Keat!”. “Apek Hong Keat……… dia hantar barang gamaknya. Kau pergi tengok Jef!”. Jefri segera keluar dari bilik emaknya sambil menyarungkan t-shirtnya. Dia menapak pantas ke pintu hadapan dan membuka selak pintu. Sekilas pandangannya, matanya sempat melihat emaknya keluar dari bilik dengan berkembankan tuala dan menghilang ke dalam bilik air. “Aton!Aton!….allo…Aton aaaaa!!!!!”. Cina kurus separuh usia itu melaung-laung memanggil Halimaton di depan halaman rumah. Di belakang pelantar motosikalnya kelihatan kampit beras, tepung, susu, telur dan lain-lain lagi yang selalu dihantar ke rumah mereka untuk dibuat nasi lemak untuk dijual di warung mereka. “Ya apek?”. “Lu punya mak mana?”. “Wa punya mak mandi, lu anta barang ka apek?”. “Ya la, itu hali wa mali, lumah tatak olang!”. “Ooooo itu hali, kita ada kat Penang, belum balik lagi”. Apek Hong Keat mula memunggah barang-barang dari pelantar motosikalnya dan meletakkannya di hadapan pintu. Jefri pun pula memindahkan barang-barang itu sedikit melepasi pintu rumah di ruang tamu. Sekejap lagi barang-barang itu akan dibawanya ke dapur. “Selonok ka kat Penang, Jefli ?”. Tanya Apek Hong Keat sambil menyapu peluh di dahinya. Sebelah tangannya lagi menggaru-garu perut nipisnya. Dia hanya bersinglet dan berseluar pendek. Topi keledarnya masih di kepala dan tidak diikat. “Memang best la kat sana !”. Jefri menjawab sambil tersenyum, pinggangnya terasa perit kerana mengheret dua kampit beras yang di hantar oleh Apek Hong Keat. “Wa pun ada sedala kat Penang, itu wa punya tok punya mak punya anak sedala”. Penerangan yang diberi oleh Apek Hong Keat itu memeningkan kepala Jefri. “Lu selalu pigi Penang ka apek?”. “Talak selalu la, mana ada sinang, kedai sapa mau tingok. Setahun sikali ada laaaaaa…..pigi Pesta Pulau Pinang”. Setelah bayaran dibuat, Apek Hong Keat pun berlalu. Jefri mengubah barang-barang yang dilonggokkannya di ruang tamu tadi ke dapur. Pintu bilik emaknya tertutup rapat. “Jef…..kau mandi cepat, kita dah lewat ni!”. Laung emaknya dari dalam bilik. Selepas mandi, Jefri dengan cepat memakai semula pakaian tadi. Emaknya telah siap menunggu di ruang tamu dengan berpakaian baju batik sutera berwarna hijau muda. Emaknya ayu sekali pada pandangan matanya. “Eh? Mak tukar baju ya….sebab apa tak pakai baju yang tadi?”. Halimaton tidak menjawab melainkan hanya menjeling tajam kepada anaknya Jefri. Sepanjang perjalanan dengan menaiki motosikal ke rumah kakaknya, Rohani. Tubuh Halimaton begitu hampir dengan belakang anaknya Jefri. Buah dadanya bergeser-geser dengan belakang anaknya dan sesekali melekap pejal ke belakang anaknya apabila Jefri menekan brek. Jefri pula di sepanjang perjalanan itu begitu kerap menekan brek. Halimaton merasa dirinya seperti di alam remaja semula. Tidak pernah dibayangkannya perasaan begini akan muncul semula di dalam hidupnya sesudah dia berkahwin, dan apa tah lagi sesudah dia menjadi janda kerana takdir. Apabila tidak dapat mengawal perasaannya, dia mendakap erat tubuh Jefri, anaknya membuatkan Jefri menggeliat kegelian apabila terasa sepasang gunung pejal emaknya melekap erat di belakangnya. Cuaca begitu baik pada pagi itu. Tiada sebarang tanda ianya akan hujan seperti semalam walaupun tanah di sekeliling rumah kenduri kelihatan lembab dan berlumpur akibat hujan lebat malam tadi. Orang pun belum lagi ramai kerana masih awal lagi, belum pukul 10 pagi. “Abang Jefri, tak nampak kami ke?”. Satu panggilan manja kedengaran dari tepi rumah. Kelihatan sepupunya Nuraishah dan di sebelahnya sedang tertunduk malu, Hartini anak Makcik Seha. “Eh….nampak…..!”. Jefri sedikit gelabah. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah emaknya. “Nampak Aishah ke…. atau nampak orang yang kat sebelah Aishah?”. Nuraishah ketawa nakal mengusik Jefri. Dia adalah sepupu kepada Jefri iaitu anak kepada Rohani, dia juga sebaya dengan Hartini iaitu sama-sama di dalam tingkatan lima di sekolah menengah di kampung mereka. Mereka berdua memang berkawan baik. Hartini makin tersipu-sipu, tangan lembutnya menolak malu tubuh Nuraishah. Mata Jefri merenung Hartini. Hartini berbaju kurung merah jambu yang berkilat. Tudung kepalanya juga merah jambu. Imbas bra yang dipakai menutupi buah dada sederhananya yang comel itu jelas kelihatan menongkat pejal di sebalik kain baju merah jambu yang dipakainya. Hartini tinggi lampai orangnya, lebih tinggi daripada Nuraishah. Kulitnya putih melepak dan matanya coklat menawan kerana keluarga di sebelah emaknya berasal dari Selatan Thailand. Matanya yang bersinar kecoklatan itu kelihatan sungguh menawan, tambahan pula bibirnya yang merah asli. “Dah lama sampai Tini?”. Halimaton menegur Hartini. Entah mengapa hatinya tidak merasa senang apabila Jefri memberi perhatian kepada Hartini. “Mak kau datang tak?”. “Baru saja sampai Makcik Aton”, Hartini menjawab lembut, masih malu dengan Jefri. “Mak ada kat dalam”. “Jef, kalau kau nak berbual dengan Aishah dan Tini, berbuallah dahulu. Mak nak masuk ke dalam”. Halimaton berkata kepada Jefri. Dari isyarat matanya yang membayangkan dia tidak senang Jefri berhenti di situ bersama kedua-dua gadis remaja itu. Tetapi, Jefri tidak dapat membaca gerak mata emaknya. Seketika kemudian, Halimaton berada di dalam bilik pengantin di tingkat atas rumah kayu sederhana besar itu. Kakaknya, Rohani memintanya melihat apa yang perlu diperbetulkan untuk mencantikkan lagi bilik pengantin yang dihias serba ungu itu. Pengantin perempuan tidak ada di rumah kerana pergi ke bandar untuk berdandan di sebuah salun kecantikan. Dari tingkap bilik pengantin, Halimaton dapat melihat Jefri sedang berbual-bual dengan mesra terutamanya dengan Nuraishah. Hartini lebih banyak tersipu-sipu dan kurang bercakap. Halimaton menggelisah apabila melihat Jefri begitu. Mungkinkah dia cemburu? Hatinya berkali-kali menolak perasaan itu, tidak mungkin dia cemburu apabila anak lelakinya berbual-bual dengan perempuan lain! Dia melihat cermin. Walaupun di dalam usia 40an, dirinya masih lagi cantik. Tubuhnya sederhana sahaja. Wajahnya comel dengan bertahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Senyumannya tetap menawan, tetapi entah mengapa dia tidak berasa senang apabila Jefri begitu mesra dengan Hartini. “Mak!”. Halimaton tersentak apabila Jefri tiba-tiba muncul di pintu bilik pengantin mengusung beberapa kotak bungkusan hadiah untuk pengantin. “Mak Ngah suruh Jef hantar hadiah-hadiah ni ke bilik pengantin”. “Letak kat sini Jeff”. Halimaton menunjukkan tempat beberapa bungkusan hadiah yang disusun rapi di pinggir katil. Jefri meletakkan hadiah-hadiah yang dibawanya itu di tempat yang ditunjukkan itu. Dia sedikit kelelahan. Air peluh turun melalui batang hidung Jefri ketika dia memerhatikan bilik pengantin yang cantik dihias serba ungu itu. Tambah pula dilihat emaknya terbongkok-bongkok membetulkan jambangan bunga di atas katil pengantin. Punggung sederhana besar emaknya itu diperhatikan dengan ghairah. Jefri mendekati emaknya, membongkok dan memeluk tubuh emaknya dari belakang. Buah dada emaknya di ramas-ramas. Batang kerasnya menikam-nikam punggung sederhana besar yang pejal emaknya itu. “Jeff!!!!!!!!!”. Halimaton terperanjat, segera berpusing dan bibirnya pula segera dikucup sambil tubuhnya dipeluk erat oleh Jefri anaknya. Hangat terasa muka anaknya di mukanya. Lidah mereka bergeser-geseran. Halimaton terasa dia yang memiliki Jefri sekarang, bukan Hartini. Jefri menarik emaknya sehingga tubuhnya tersandar di dinding yang agak terlindung dari pintu bilik pengantin dengan emaknya masih di dalam pelukannya. Dengan perlahan Jefri menarik turun zip seluarnya, batangnya yang menegang segera meleding keluar dari celahan zip itu. “Hisap mak”. Desah Jefri sambil menekan bahu emaknya supaya melutut di hadapannya. Halimaton tergamam. “Isssh….nan…nanti orang datang…”. Namun begitu, dia merendahkan tubuhnya. Sambil melutut, dia memegang batang anaknya, lidahnya menjilat kepala dan di bawah leher di mana kepala dan batang bercantum. Hatinya berdebar-debar! Jefri mendesah kenikmatan sambil matanya mengawasi pintu bilik pengantin yang terbuka, manalah tahu. Halimaton mulai mengulum batang anaknya. Batang keras lelakinya itu dikulum separuh di dalam mulutnya. Dia menghisapnya perlahan-lahan dengan mata yang terpejam. Dia tidak lagi kaku membatu seperti di dalam warung pada malam itu. Pengalaman baru baginya itu begitu cepat dipelajarinya. Jefri melihat dengan berahi emaknya yang hitam comel berkulit hitam manis, bertudung labuh dan berbaju batik sutera berwarna hijau muda sedang melutut dan menghisap batangnya. Bahkan tangan emaknya meramas-ramas lembut buah zakarnya. Pipi emaknya kembung dengan tujahan batangnya. Dia mendesah sambil bertambah terkangkang menahan kegelian dan memegang kepala emaknya. Halimaton terangguk-angguk menghisap batang anaknya. Dia tahu, Jefri tidak boleh bertahan lama. Tangannya kembali memegang peha Jefri untuk mengimbang badannya yang sedang melutut itu. Mulutnya terus mundur-maju di sepanjang batang anaknya itu. Jefri mahu menghenjut kuat-kuat mulut emaknya tetapi dia cuba menahan diri, membiarkan emaknya melakukannya. Dilihatnya emaknya mengeluarkan batangnya dari mulutnya. Emaknya mengocok-ngocok batangnya di hadapan wajahnya yang comel itu. Dia mendongak memerhatikan wajah anaknya ketika dia melakukan itu semua. Emaknya kemudian dengan perlahan memejamkan mata, mengulum dan menghisap batangnya lagi. Tangan emaknya terus mengocok-ngocok batangnya dengan kuat. Akhirnya Jefri tidak dapat lagi bertahan. Tubuh Jefri kejang, dia merasa kepalanya berpusing. Dia menggeletar menggigit lidah untuk menahan daripada menderam kenikmatan. Punggungnya bergerak ke depan dan ke belakang. Kepala Halimaton tersentak sedikit ke belakang apabila terasa pancutan air mani anaknya yang hangat mengenai lelangit mulutnya, mulutnya tetap mengulum batang anaknya. Pancutan seterusnya terus ke tekak membuatkan dia tersedak seketika. Pancutan yang berturut-turut kemudiannya menyebabkan dia tertelan sebahagian dari air mani itu. Air mani Jefri yang melimpah itu membanjiri mulut emaknya. Sebahagian darinya meleleh keluar dari tepi bibirnya dan jatuh ke atas buah zakar anaknya. Halimaton juga merasa ketegangan di kedua-dua bibir cipapnya yang membengkak dan telah lama lembab, pehanya dikepit-kepit kegatalan di dalam kenikmatan. Dia melepaskan nafas perlahan-lahan sambil menikmati puncak nikmatnya sendiri ketika batang hangat berlendir anaknya berada di dalam mulutnya. “Abang Jefri……….”. Kedengaran suara Nuraishah yang menghampiri bilik itu. Jefri kelam-kabut memasukkan batangnya yang masih tegang dan berkilat dengan kesan liur emaknya itu ke dalam jean dan menarik zip. Terkial-kial dia. Halimaton segera berdiri dan menyapu-nyapu bibirnya yang melekit-lekit dengan air mani anaknya itu dengan tangan. Dia segera ke katil pengantin, membongkok dan berpura-pura melakukan sesuatu. Nuraishah menapak masuk ke dalam bilik membawa sebahagian lagi hadiah yang kakaknya terima. Dilihatnya Jefri sedang menyusun hadiah-hadiah di dalam bilik itu. Kakaknya seorang pekerja kilang jadi ramailah kawan-kawan sekerja yang telah memberi hadiah kepadanya lebih awal terutama yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinannya. Halimaton sedang membongkok mengubahsuai kedudukan jambangan bunga di atas bantal peluk di atas katil itu. Dia berpaling dan memberi senyuman kepada Nuraishah walaupun mulutnya masih terasa kebas kerana menghisap batang anaknya di dalam bilik pengantin itu sebentar tadi.Lipstik nipis dibibirnya telah hilang dan tentunya tidak disedari oleh Nuraishah. “Lahhh… Abang Jefri kenapa lama sangat kat atas….?. Ni ha…. ambik hadiah-hadiah ni. Nanti turun bawah ya sebab ada lagi yang nak kena bawa naik ke atas”. Nuraishah meletakkan barang-barang itu berhampiran dengan Jefri. Jefri dan emaknya saling lirik-melirik pandangan dengan debaran kenikmatan yang belum pudar di dada mereka berdua.

    …………………………………………………………………..

    …………………………………………………………………..

    Punggung emak yang membulat dibaluti kain batik itu bergegaran apabila tubuhnya terhenjut-henjut ketika dia membasuh mukanya dengan air di dalam bilik air. Hujung t-shirt putih yang dipakai oleh emaknya longgar ketika dia berkeadaan begitu, menampakkan perutnya yang hitam manis. Tali bra yang berwarna hitam jelas kelihatan di belakang emaknya di sebalik t-shirt hitam itu. Pinggang seluar dalam yang berwarna hitam itu menjadi perhatian Jefri. Ketika Halimaton membongkok itu dia terasa badannya dihempap dari belakang. Dapat dirasainya nafas hangat dilehernya ketika tubuhnya dipeluk dari belakang. Terasa juga olehnya bibir lembab yang mencium tengkoknya dan mengucup lama di bawah telinganya. Suatu benda yang keras menekan rapat dialur punggungnya. Apabila dia menggerak-gerak punggungnya, batang itu makin keras menempel di punggungnya. “Jefriiiii…….” Mata Halimaton bersinar lebar ketika dia menoleh ke belakang, terkejut melihat Jefri, dibelakangnya. “Mak, Jef tak tahan le mak” Mimpi hangat rakusnya bersama Hartini membuatkan Jefri benar-benar ditenggelami nafsu. Ingatan ketika emaknya menghisap batangnya di dalam bilik pengantin juga membuatkan batangnya keras dan kebas. “Maksu dan paksu kau kat dalam bilik tu!” “Mereka tidur.” “Kalau mereka tersedar?” Jefri tidak berbicara lagi, peluang ini harus diambilnya, segera! Jefri menekan tubuh emaknya dengan lebih kuat, perlahan-lahan mengisar-ngisar batangnya di punggung pejal emaknya. Sebelah tangannya memeluk pinggang emaknya dan sebelah lagi menyelak kain batik emaknya dari belakang ke atas pinggang. Terdedahlah punggung sederhana besar yang dibaluti oleh seluar dalam berwarna hitam. Dada Jefri berombak keghairahan. “Jangan Jef……tak baik.” Halimaton cuba merayu sambil memejamkan matanya dan mengetap bibir. Dia sendiri mulai dikocak nafsu. Keinginan untuk merasai sesuatu yang hanya dirasainya semula dua tiga hari kebelakangan ini bersama anaknya Jefri timbul semula, keinginan seorang perempuan dari seorang lelaki. Tangan Jefri mengusap cipap emaknya di kelangkangnya. Dari tepi seluar dalam tangannya menjalar masuk ke dalam seluar dalam dan menggosok-gosok cipap emaknya itu yang basah kerana baru dibasuh setelah membuang air. Sebelah tangan yang lain menekan tubuh emaknya supaya membongkok lebih rendah. Emaknya terpaksa menahan dari rebah dengan menekan kuat tebing kolah mandi. Tekanan Jefri itu membuatkan punggung emaknya meninggi dan rapat ke celah kelangkang Jefri yang terus mengisar-ngisar batangnya di punggung yang pejal berbalut seluar dalam hitam. Halimaton cuba menolak tubuh Jefri dari atas belakangnya tetapi anaknya menekan belakangnya dengan lebih kuat. Jari-jemari Jefri yang berada di dalam seluar dalamnya mula menguak-nguak bibir cipapnya yang telah melembab. Jari-jemari itu menggaru-garu di sepanjang alur cipapnya dan menyentuh kelintiknya membuatkan Halimaton mendesah antara terpaksa dan ghairah. Lendir ghairah menjadi pelicin di antara cipapnya dan tapak tangan anaknya, Jefri. Halimaton mengasak punggung comelnya ke belakang, cuba menolak anaknya. Tangan Jefri memegang tengkuknya menekannya ke bawah untuk seketika dan kemudian, dia memegang rambut emaknya dan merenggutnya sehingga kepala Halimaton terdongak. “Jeff….Jefff……sakit tau!” Jefri tidak memperdulikannya, dia telah ditenggelami oleh nafsu serakah yang memerlukan pelampiasan. Dia menolak kepala emaknya supaya memandang ke depan, betul-betul di atas kolah mandi. Emaknya memalingkan mukanya, memandangnya tajam dan geram. Sekali lagi dia menolak muka emaknya semula supaya menunduk. Buah dada Halimaton terayun-ayun. Sebelah tangan Jefri menjangkau buah dada emaknya dan meramas-ramas buah dada itu dari atas t-shirt yang dipakainya. Tangan Jefri memegang pinggang seluar dalam emaknya dan menariknya turun. Punggung pejal sederhana besar emaknya yang hitam manis itu terdedahsehingga membuatkan Jefri menelan liur dan tubuhnya kesejukan keghairahan. Bibir cipap emaknya kelihatan terkepit di antara kedua pehanya di dalam keadaannya yang menonggeng itu. Cipap itu basah dan mengembang. Jefri menurunkan seluar pendeknya, batangnya terpacak di belakang punggung emaknya. Dia merapatkan dirinya ke punggung emaknya. Batangnya menujah-nujah dan kemudiannya melintang keras di alur punggung emaknya, sehingga dia mendesah kenikmatan. “Aaaahhhh sedapnya mak!” “Tak baik Jef….buat mak cam ni.” Jefri mulai mencium-cium emaknya. Tangannya mengusap-usap cipap emaknya yang telah kembang dan berlendir itu. Emaknya pula menggeliat-geliat, antara sedar dengan tidak menggeser-geser punggungnya dengan batang anaknya. Halimaton juga telah dilanda badai nafsu, mukanya ditoleh ke belakang dan peluang ini diambil oleh Jefri untuk mengucup mulutnya, dia mendesah apabila lidah anaknya menjalar masuk ke dalam bibirnya. Jari Jefri mulai menjolok lubang cipapnya yang berlendir, sehingga dia tidak dapat berdiri dengan betul kerana kenikmatan dan kegelian. Dia sedikit terhoyong-hayang. Sebelah tangannya ke belakang, cuba menolak perut anaknya untuk mengimbangkan badannya yang sedang tertonggeng itu, tangannya itu terpegang batang anaknya yang keras bagaikan besi itu. Jefri tahu yang emaknya tidak akan melarangnya lagi, emaknya mendesah dan menggoyang-goyangkan badannya ketika jarinya keluar masuk ke dalam cipapnya yang lencun berlendir itu. Punggung emaknya tergesel-gesel dengan batangnya yang keras membuatkan dia sendiri makin tidak tertahan gelora. Jefri membetulkan diriannya dan menekan batangnya masuk ke dalam cipap emaknya dari belakang. “Aaaahhhhhh…….aarrk….”Halimaton mendesah apabila terasa batang keras anaknya mencerobohi lubang lendir cipapnya. Kepalanya terdongak dengan mata yang terpejam, bibirnya diketap-ketap. Tangannya menekan kuat tebing kolah mandi. Jefri menghenjut kasar lima, enam kali. Buah zakarnya berlaga-laga dengan punggung emaknya yang sederhana, comel dan pejal. Emaknya mendesah-desah dan terpekik perlahan, menahan nikmat. Kini Jefri menghenjut cipap emaknya perlahan-lahan dan menekan batangnya dalam-dalam ke dalam cipap emaknya yang sempit, licin dan berdenyut-denyut itu. Tangan Jefri memegang pinggang emaknya. Betapa ghairahnya di memerhatikan emaknya menonggeng sambil ke dua-dua tangannya menekan kolah mandi. Kain batik emaknya di atas pinggang. Dia memerhatikan batangnya yang sudah berlendir dengan air cipap itu keluar masuk cipap emaknya dari belakang. Punggung emaknya bergegar-gegar ketika dia menghenjut, buah zakarnya berlaga-laga nikmat dengan punggung emaknya. Jefri mendakap emaknya dari belakang, membiarkan batangnya terendam dalam cipap hangat emaknya. Kedua-dua tangannya melepaskan pinggang emaknya dan menusuk masuk ke bawah t-shirt emaknya. Dia mengepal-ngepal buah dada emaknya yang berbungkus bra itu. Telapak tangannya kemudian masuk ke bawah bra dan meramas-ramas gunung pejal sederhana besar milik emak kandungnya itu. “Jefffffff………”Halimaton mendesah kesayuan dalam keghairahan. Buah dada emaknya di ramas geram, punggung Jefri terus bergerak kasar ke depan dan belakang menghentak cipap emaknya dari belakang. Dia terdengar emaknya mendesah kasar dan badan emaknya seakan-akan menggeletar, punggung emaknya melawan gerakan keluar masuk batangnya. Jefri terus menghentak-hentak batangnya dengan kuat. Satu desahan yang panjang disertai dengan nafas yang kasar keluar dari mulut emaknya. Kaki emaknya kejang dan kemudiannya lemah. Jefri sendiri tidak dapat lagi menahan diri, dengan satu hentakan sepenuh tenaga, dia mencabut batangnya. Air maninya terpancut laju ke atas belakang emaknya, di atas t-shirt dan kain batik. Pancutan yang seterusnya mercik ke permukaan punggung emaknya yang telah lembab dengan peluh. Untuk seketika waktu kedua-dua menahan nafas dengan dada yang berombak-ombak. Kedua-duanya kelelahan. Jefri melihat emaknya longlai lemah dengan perlahan terduduk dan bertenggong di tepi kolah mandi. Muka emaknya berpeluh. Kedengaran bunyi suara tangisan budak dari bilik Syafiza, tempat Maksu Suzana dan Paksu Jalil tumpang bermalam. “Jeff keluar dulu mak!” Jefri melangkah keluar dari bilik air setelah cepat-cepat menaikkan seluar. Menapak perlahan melintasi pintu bilik Syafiza dan kemudiannya masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik air, Jefri terdengar curahan air, emaknya sedang membersihkan diri. Sebentar kemudian terdengar pintu bilik Syafiza dibuka. “Belum tido lagi Kak Aton?”Suara Maksu Suzana menegur emaknya. “Kakak ke bilik air, siapa yang menangis?”Suara emaknya pula kedengaran. “Asyraf, nak susu.” Paksu Jalil berbual-bual dengan Jefri di atas pelantar di bawah pokok di luar rumah sementara menantikan isteri dan anak-anaknya bersiap-siap untuk pulang ke Ipoh pada pagi itu. Sebahagian dari barang-barang telah dimasukkan ke dalam kereta. “Bagaimana dengan permohonan untuk melanjutkan pelajaran tu Jef, dah dapat tawaran ke belum?” “Setakat ni belum lagi, tapi ada antara kawan-kawan Jef yang dah dapat tawaran.” “Keputusan SPM Jef pun bagus. Paksu rasa tak lama lagi tentulah dapat tawaran tu.” Paksu Jalil ingin menduga perasaan Jefri tentang cadangannya dan isterinya untuk menjodohkan Halimaton dengan Abang Salim, jiran mereka di Ipoh. “Kalau Jef dah ke universiti nanti tentulah mak Jef akan kesorangan kat kampung, tak begitu Jef?” Jefri mengangguk-anggukkan kepalanya. Di dalam hatinya, dia telah dapat meneka ke arah mana perbualan mereka ini ingin dibawa oleh Paksu Jalil. Apa yang dibualkan oleh Maksu Suzana dan emaknya semalam masih diingatinya dan juga apa yang berlaku di antara dia dengan emaknya di dalam bilik air juga kembali menerpa ke ingatannya dan membuatkan batangnya keras. “Paksu rasa Jef tentu tak de halangan kalaulah mak Jef berkahwin semula kan!” Malam itu lagu “Babe” berkemundang perlahan di dalam bilik Halimaton, dia duduk kegelisahan di pinggir katil. Memakai baju kelawar berwarna kelabu. Duduk diam tunduk merenung lantai, sambil telinganya menghayati senikata lagu itu. Perasan tak muram air muka? Eh…mungkin tidak kerana ku dah kau lupa Jauh di mata….apatah lagi hati Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri Oh patutlah lagu dah tak semerdu Puputan bayu dah tak senyaman dulu Kupasti kerana tiada pelengkapnya Ketiadaanmu dirasa Halimaton sedang memikirkan tentang perbincangannya dengan Suzana, sesekali dia teringatkan kemesraan semalam di dalam bilik air di antaranya dan Jefri. Lagu itu terus menemaninya di dalam bilik. Oh babe, ku masih menyinta Oh babe, ku masih setia Pilu…lara…hiba dijiwa Kelabu di kalbuku Oh babe, ku makin tersiksa Oh babe, ku makin terasa haru Bisakan disembuh andainya kau disisiku Oh babe ku masih perlukanmu Malam itu Halimaton keresahan. Setelah keluarga Jalil pulang ke Ipoh, Jefri sedikit murung dan tidak banyak bercakap. Halimaton tahu, perubahan Jefri itu tentu ada kaitannya tentang dirinya yang ingin dijodohkan dengan Salim, usahawan yang menjadi jiran kepada keluarga Jalil di Ipoh. Halimaton sendiri telah memikirkan perkara ini sejak semalam, selepas dia dan anaknya mengulangi perbuatan mereka di dalam bilik air. Selepas itu dia tidak dapat tidur. Dia mengakui pada dirinya yang dia amat menikmati apa yang dilakukannya bersama Jefri selama ini. Dia tidaklah begitu tua, keinginan dan nafsunya adalah normal bagi wanita-wanita yang sebaya dengannya. Persoalannya, sampai bilakah hubungan gelapnya dengan Jefri, anak kandungnya sendiri akan berterusan? Sampai bilakah? Jefri masih belum tidur. Di dalam biliknya dia berbogel di kain selimut. Jefri melancap perlahan-lahan di bawah kain selimut itu, mengingatkan kembali saat-saat ghairah dia bersama emaknya. Sehinggalah dia mendengar tapak kaki emaknya, masih belum tidur. Pintu biliknya yang tidak berkunci itu ditolak perlahan. Halimaton menguatkan semangatnya, dia masuk ke bilik Jefri. Dia melihat Jefri berbaring berselimut tidak berbaju. Dia tidak menyedari yang Jefri bertelanjang bulat di bawah kain selimut itu. Perasaannya bercampur-campur, namun dia perlu bercakap dengan Jefri tentang perkara itu, oleh kerana Jefri menjauhkan diri darinya sejak pagi tadi dan menyendiri di dalam bilik sepanjang hari. Halimaton duduk di pinggir katil Jefri. Dia tersenyum memandang Jefri yang bersinar matanya memandang dirinya. Memegang tangan anaknya dan meramas-ramasnya mesra, ramasan seorang emak kepada anaknya. “Jef, mak tahu Jef tahu tentang apa yang dicakapkan oleh Maksu Suzana kepada emak.” Jefri hanya mendiamkan diri, ramasan dan genggaman tangan emaknya itu membuatkan batangnya yang sedia keras kini menjadi-jadi tegangnya di bawah selimut. “Mak rasalah sudah sampai masanya Jef punya seorang ayah.” Jefri tidak berkata apa-apa, dia tidak berminat untuk berbincang tentang perkara itu pada ketika itu. Dia menarik perlahan tangan emaknya ke bawah selimut dan meletakkannya di atas batangnya yang keras. Emaknya tidak menarik tangannya, tidak berkata apa-apa atau membuat apa-apa. “Hisap mak.” Jefri mendesah perlahan. “Kita tak boleh lagi buat macam ni Jef.” Kata Halimaton, namun suaranya kini serak dengan perasaan ghairah di dalam dirinya sendiri. Halimaton mulai mengurut dan meramas batang Jefri perlahan. Menggenggam-genggam batang itu dan melancapnya lemah. Jefri menggeliat kenikmatan diperlakukan demikian sehingga dia tidak dapat lagi menahan diri, menolak kepala emaknya turun tetapi emaknya mengeraskan leher tidak mahu mengikuti kemahuannya. “Jangan buat cam tu kat mak, tak baik,” Halimaton berkata lembut, suaranya gementar. Di dalam debaran yang kencang di dadanya, Jefri tahu emaknya akan melakukannya juga. Oleh kerana itu dia mendiam dirinya, mendesah dan menggeliat perlahan, cuba menahan diri supaya tidak memancutkan air maninya. “Tidak baik kita selalu buat begini kan Jef?” Kata emaknya, kegugupan. “Jef tahu mak.” Halimaton terus cuba menasihatkan Jefri tentang betapa buruknya apa yang telah mereka lakukan. Cuba membetulkan hubungan mereka semula di landasan yang sihat dan berharap apa yang telah terjadi biarlah berlalu, tidak berulang semula. Namun bagi Jefri, nasihat emaknya itu tidak meyakinkannya, tambahan pula ketika tangan emaknya masih menggenggam dan melancapkan batangnya perlahan-lahan di bawah selimut. Setelah seketika melancapkan batang anaknya, Halimaton menarik nafas dan memasukkan kepalanya di bawah selimut, Jefri mendesah kegelian apabila terasa nafas panas emaknya di batangnya. Terasa lidah lembut emaknya mulai menjilat-jilat perlahan di atas kepala zakarnya dan kemudiannya mengulum batangnya. Jefri menekan turun belakang kepala emaknya dan mulai menghenjut batangnya keluar masuk ke dalam mulut Halimaton. Halimaton mengeluh kasar kerana dia juga mulai merasakan cipapnya berlendir. Jefri menggeliat, cuba membayangkan yang batangnya sedang dihisap oleh Hartini seperti di dalam mimpinya tetapi ternyata emaknya yang sedang melakukannya. Di dalam dirinya timbul perasaan ini semua tidak sepatutnya terjadi di antara dia dan emaknya tetapi perasaan bersalah itu hanya membuatkan batangnya bertambah tegang dan keras di dalam mulut lembab emaknya. Tangannya meraba kepala emaknya di bawah selimut, kepala itu di atas perutnya. Dia mengusap kepala itu sedang emaknya menghisap batangnya. Kain selimut yang menutupi kepalanya emaknya turun naik mengikut gerakan kepala Halimaton menghisap batang anaknya. Halimaton mendesah perlahan apabila rambutnya diusap Jefri. Mulutnya menghisap batang anaknya perlahan-lahan ke atas dan ke bawah ketika tangan anaknya mengusap-usap kepalanya yang berambut paras leher itu. Lidah emaknya menjilat-jilat kepala zakar Jefri yang berada di dalam mulutnya. Jefri dapat merasakan kepala zakarnya menyentuh kerongkong emaknya ketika batangnya dikulum dalam-dalam. Kepala zakarnya kemudian menongkat lelangit mulut emaknya. Keluhan kenikmatan terkeluar dari bibir Jefri ketika dia menutup matanya, cuba menahan kegelian dan kenikmatan sambil tangannya terus mengusap kepala emaknya. Nafas kasarnya bertalu-talu terpacul dari ruang bibirnya ketika emaknya terus mengulum-ngulum batangnya. Jefri menggeliat keghairahan, tangannya menekan kepala emaknya ke atas dan ke bawah menghisap batangnya. Emaknya hanya membiarkan perlakuannya itu dengan merenggangkan mulutnya. Jefri sudah hampir memancutkan air maninya. Halimaton mengangakan mulutnya ketika anaknya menekan kepalanya turun naik berkali-kali pada batangnya. Perlakuan itu semakin kasar, Halimaton terangguk-angguk semakin laju di batang anaknya. Jefri tidak dapat menahan diri lagi. “Aaaahhhhh…….makkkkkk…..!!!!” Dia menggelepar sambil memancutkan bertalu-talu air mani yang panas ke dalam mulut emaknya. Tangannya lesu melepaskan kepala emaknya di bawah kain selimut. Halimaton mengeluarkan kepalanya dari kain selimut. Tersipu-sipu menutup mulutnya yang penuh dengan air mani anaknya. Dia berdiri dan melangkah cepat keluar bilik dan terus ke dapur. Di dalam kelesuan, Jefri mendengar emaknya meludah air maninya ke dalam sinki dan berkumur mulut. Di dalam bilik Halimaton menggelisah seorang diri, cipapnya masih basah. Kegatalan dan ketidakselesaan kerana gelora di dalam dirinya yang belum mencapai kepuasan. Dia meramas buah dadanya sendiri dari atas baju kelawar yang dipakainya, suara desahan perlahannya kedengaran di dalam biliknya itu. Apa yang berlaku di antara dirinya dan anaknya Jefri semalam di dalam bilik air dan sebentar tadi dibayangkannya semula. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap cipapnya dan memainkan kelintitnya. Punggungnya terangkat-angkat seiring dengan gerakan jarinya sendiri. Buah dadanya terus diramas-ramasnya. Dia mendesah tertahan-tahan, kakinya kejang. “AAAAAaaarrrkkkk……aaahhhhhhHHHHHHHHHh.” Halimaton mencapai puncak sendiri. Dia terkulai di atas katil di dalam biliknya. Matanya terpejam sambil mulutnya tercungap-cungap. Tangannya terus mengusap-usap lemah cipapnya yang tebal berlendir.

    Radio di dalam bilik Halimaton berkumandang perlahan. Dia kelelahan setelah melayani nafsunya. Berat bebanku..meninggalkanmu Separuh nafas jiwaku…. sirna Bukan salahmu…..apa dayaku Mungkin cinta sejati tak berpihak.. pada kita Mata Halimaton terkebil-kebil menatap siling rumah. Dia kesal dengan apa yang telah berlaku di antaranya dan Jefri. Dia bertekad untuk menghentikan semuanya ini. Dia juga tahu ianya bukannya mudah. Cadangan Suzana untuk menjodohkannya dengan Salim akan ditimbangkannya sehalus-halusnya. Hanya dengan berkahwin semula, dia akan mempunyai seorang suami, seorang lelaki yang akan memenuhi kekosongan hidupnya, zahir dan batin. Jefri pula akan mempunyai seorang ayah. Dengan ini kehidupan mereka akan kembali normal, fikirnya. Sekurang-kurangnya dia perlu berbuat sesuatu untuk mengelakkan perhubungan terlarang di antaranya dan Jefri berpanjangan. Dia harus berkahwin semula. Itu tekadnya! Lagu nyanyian Glenn Fredly terus menemani Halimaton yang masih terkebil-kebil melayan perasaan. Kasihku..sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan karena kita berbeda Dengarkan dengarkan lagu… lagu ini Melodi rintihan hati ini Kisah kita berakhir di Januari Selamat tinggal kisah sejatiku Oh….. pergilah……….

    25momom52

    Hanum Part 2

    Sambungan dari Hanum Part 1

    Point of View Hanum

    Setelah peristiwa gelap itu, aku MC tidak masuk kerja selama 3 hari. Aku berasa benar-benar sakit, baik fizikal mahupun mental, malah maruahku juga seakan-akan sudah tidak wujud. Sehari selepas aku pulang dari seminar, aku merasakan vagina dan anal ku masih sakit sehingga tertatih-tatih lagi untuk berjalan untuk ke klinik. Akhirnya hari ini aku kembali ke pejabat.

    Sebenarnya aku masih takut masuk kerja, aku tak dapat bayangkan bagaimana kalau bertemu dengan En Jamal. Aku takut dia meminta untuk mengulangi perbuatan itu lagi. Aku tidak ingin peristiwa itu berulang lagi. Aku tahu, dengan memiliki video persetubuhan kami En Jamal pasti akan mengancamku untuk menuruti kemahuannya lagi. Tidak, bukan persetubuhan kami, tapi pemerkosaan yang dia lakukan kepadaku. Aku tak rela menyebutnya sebagai persetubuhan, kerana aku sama sekali tak menginginkannya.

    Harus kuakui, malam itu tubuhku menghianatiku. Tubuhku beriaksi dengan setiap sentuhan dari En Jamal. Tapi aku sangat yakin, itu semua terjadi kerana air yang ku minum pada malam itu. Harus ku akui juga nikmat pada malam itu adalah luar biasa namun bila semua itu berakhir, hanya penyesalan dan rasa sakit hati yang kurasakan.

    Satu hal yang paling ku takutkan dari perbuatan kami pada malam itu adalah aku mengandungkan anak manusia bertopengkan syaitan itu. Malam itu berkali-kali En Jamal menumpahkan spermanya ke dalam rahimku. Walaupun malam itu memang aku tidak berada dalam masa suburku, namun tapi siapa tahu saja dengan banyaknya sperma En Jamal yang membanjiri rahimku mampu membuat aku mengandung. Aku benar-benar tak sangup jika hamil kerana perbuatannya, walaupun aku dan suami ku Ridhwan memang sangat menginginkan cahaya mata dalam keluarga kami.

    Hari ini aku berangkat ke pejabat diantar oleh suamiku. Dia sempat bertanya apakah aku sudah yakin untuk masuk kerja kembali, aku hanya menjawab aku sudah bersedia. Aku juga berjanji akan lebih berhati-hati dengan En Jamal dan cuba menghindarinya. Ridhwan sempat berpesan pada ku supaya untuk menceritakan segalanya kepadanya jika terjadi apa-apa. Aku hanya menganguk bersetuju. Sampai sahaja di pejabat, aku disambut oleh rakan- rakan ku. Mereka berbasa-basi menanyakan aku kenapa MC lama, dan adakah sekarang sudah benar-benar sembuh. Aku jawab sesuai dengan apa yang sudah aku persiapkan dari rumah. Aku yang dari tadi bimbang akan bertemu lagi dengan En Jamal boleh menarik nafas lega kerana En Jamal tidak masuk pejabat sehingga mingu depan disebabkan melawat tapak projek di Sabah.

    Hari ini tiada apa yang tidak kuingini berlaku. Selama di pejabat, sering aku memperhatikan teman-teman ku yang perempuan, meneka-neka siapa sebenarnya yang pernah diperdaya oleh En Jamal seperti yang diberitahunya ketika pulang dari seninar tempoh hari. Ternyata aku gagal meneka siapa mangsanya selain aku.

    Petang ini Ridhwan menjemputku. Sepanjang perjalanan aku cerita hari ini aku merasa lega kerana En Jamal tiada sehinga minggu depan. Suamiku juga terlihat senang akan hal itu. Sesampainya di rumah, aku menyiapkan makan malam untuk suamiku. Aku senang kerana dia menyukai masakanku. Sebuah kebahagiaan tersendiri melihat suami menyukai apa yang kita masak. Meskipun begitu, di dalam hati aku menjerit, mengutuk diriku yang tak mampu menjaga diri dan kehormatanku sebagai isterinya.

    Aku tahu suamiku tak pernah menyalahkanku dalam hal ini, tapi tetap saja perasaan bersalah ini tak mampu dihilangkan begitu sahaja. Aku teringat dengan ucapan suamiku tempoh hari, yang mengatakan untuk membuat perhintungan dengan En Jamal. Aku belum tahu apa yang akan dilakukan oleh suamiku, tapi takut suamiku akan berbuat nekad dan malah membahayakan dirinya sendiri.

    Tak terasa beberapa hari ini ku tempohi dengan lancar. Tidak adanya En Jamal di pejabat membuatkan aku bersikap normal tanpa dibuat-buat di depan teman-temanku. Rasa sakit yang kurasakan di bagian intimku juga sudah hilang. Namun Ridhwan masih belum menyentuhku sejak kejadian tempoh hari. Katanya, dia takut aku masih trauma atau sakit. Aku sendiri tidak pasti adakah aku masih mampu melayani suamiku seperti sebelumnya atau belum kerana bimbang aku masih terbayang kejadian malam itu.

    Hari Isnin berikutnya En Jamal sudah kembali ke pejabat. Aku sempat bertemu dengannya, namun ekspresi En Jamal kelihatan normal sahaja. Sikapnya kulihat juga tak ada yang berubah, masih seperti En Jamal yang biasanya. Aku juga sempat memperhatikan teman-teman pejabatku yang perempuan saat mereka berinteraksi dengan En Jamal, tapi semua bersikap biasa-biasa saja. Aku jadi tertanya-tanya, adakah ada wanita lain di pejabat ini yang sudah diperangkap oleh En Jamal? Atau itu hanya rekaan En Jamal saja? Atau juga sedang berpura-pura biasa didepannya? Entahlah, aku benar-benar tak tahu.

    Selama beberapa hari sejak En Jamal masuk lagi, tidak ada hal apapun yang terjadi. En Jamal benar-benar bersikap biasa. Bahkan tak sekalipun dia mencuba untuk menganguku. Semua yang kami lakukan di pejabat adalah 100% urusan kerja. Aku pernah dipanggil ke biliknya bersendirian, aku fikir dia akan berbuat tidak senonoh padaku,tapi ternyata tidak.

    Aku merasa lega dengan keadaan ini, namun merasa jelek dengan sikap pura-pura En Jamal itu. Dia bersikap seperti seorang majikan yang baik dan bijaksana, tapi di sebalik itu dia adalah seorang perogol yang berjaya meratah anak buahnya sendiri.

    Beberapa mingu kemudian , sebelum kami pulang kerja pada petang itu En Jamal tiba-tiba keluar biliknya dan mendatangi mejaku. Kebetulan hanya tinggal aku dan temanku yang bernama Azura yang masih ada disitu bersiap untuk pulang. En Jamal membawa beberapa document, kemudian meletakkannya di meja Azura, yang berada di sebelah mejaku.

    “Zura, dokumen-dokumen ini tolong kamu periksa besok ya? aku dan Hanum tidak masuk pejabat besok, kami ada urusan di luar.” kata En Jamil bersahaja.

    Aku terkejut mendengar ucapan En Jamal kerana sebelumnya dia tidak memberitahu apa-apapun tentang perkara ini. Azurapun juga terlihat terkejut, lalu melihat ke arahku dengan penuh tanda tanya.

    “Num, besok aku jemput di rumah kamu jam 8 pagi.” Tanpa menunggu jawapanku, En Jamal terus pergi meninggalkan kami berdua.

    Aku masih bingung, dan terlihat Azura juga bingung melihatku. Kami berdua kemudian terdiam sebentar. Lamunanku terhenti saat ada panggilan masuk di handphoneku, ternyata suamiku menalifon dan memberitahu dia sudah di depan pejabat untuk menjemputku. Azura yang biasanya naik LRT ke rumah ku ajak pulang bersama. Aku sering menumpangkan Azura pulang kerana rumah kami sama arah.

    Sampai di rumah, aku tak menceritakan hal tadi kepada Ridhwan. Sebenarnya aku sudah berniat untuk cerita, namun setelah kulihat Ridhwan sangat sibuk dengan pekerjaannya hingga terpaksa menyambung kerjanya dirumah. Ku kurungkan niatku untuk memberi tahunya, aku tak mahu menambah beban pikirannya. Aku sendiri masih bingung membayangkan, apa yang akan terjadi besok hari.

    Keesokan harinya, seperti biasa aku bangun lebih awal dari suamiku. Setelah mandi aku siapkan sarapan untuknya, baru dia kubangunkan. Dia masih terlihat mengantuk kerana semalam tido lewat menyiapkan kerjanya. Setelah dia selesai mandi dan bersiap, kami sarapan bersama.

    “Sayang, hari ini abang ada meeting pagi. Sayang boleh drive sendiri ke pejabat?” tanya suamiku.

    “Oh Ok bang, sayang drive sendiri nanti” Jawab ku.

    “Sorry Sayang. Harini mungkin abang balik lewat sebab banyak kerja” Tambah suami ku lagi.

    Memang setiap 3 bulan sekali, suamiku akan sibuk dengan kerja audit. Waktunya tidak menentu, kerana itulah kadang-kadang suamiku akan sibuk dan pulang lewat untuk menyiapkan kerjanya. Di hari audit, biasanya memang suamiku akan pulang lewat. Bahkan pernah sekali, jam 3 pagi baru Ridhwan baru sampai rumah.

    Namun aku bersyukur kerana tak perlu mencari alasan untuk berangkat sendiri. Aku sebenarnya masih buntu untuk beralasan apa, tidak mungkin aku beritahu yang En Jamal yang akan menjemputku, pasti konsentrasi Ridhwan tergangu di pejabatnya nanti.

    Setelah sarapan, tak menunggu lama Ridhwan terus berangkat. Aku mengemas sisa sarapan kami, kemudian aku menukar pakaian. Aku memakai baju kebaya berwarna merah dipadankn tudung sedondon bercorak bunga-bunga dengan make up natural. Entah kemana akan dibawa kemana pun aku aku tak tahu dan aku tak mampu menolaknya. Setelah berpakaian dan berdandan seadanya.

    Sekitar jam 8 lebih kudengar bunyi kereta berhenti di depan rumahku. Dari tingkap rumah, ku lihat En Jamal sudah sampai. Dengan dada berdegup kencang aku keluar dari rumah, mengunci pintu lalu masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelah En Jamal.

    “Sudah siap?” tanyanya.

    “Kita nak kemana Encik? Nak buat apaa?” tanya ku untuk kepastian.

    “Kita ke rumahku. Nak buat ape? Hanum sudah tahu kan? hahaha..” Jawapnya sambil ketawa.

    “Encik.. Saya rayu, hentikan semua ini. Saya tak mahu menghianati suami saya lebih jauh lagi. Cukupla apa yang terjadi pada bulan lepas..”rayu ku sambil mata ku sudah mula berkaca dengan air mata ku.

    “Hahahaha Hanum Hanum. Aku tak kan jemu dengan tubuh mu? hermmmm.. kamupun tidak menolak bukan? Buktinya, kamu tidak berangkat ke pejabat terus dan menungu ku. Malah berpakain cantik lagi? Padahal kamu pasti sudah tahu, apa yang aku mahu dari kamu. Atau jangan-jangan, kamunya juga mahu? Kamu ketagih ya dengan penis ku? Hahahaha…” Jawabnya sambil meramas-ramas penisnya dari luar seluarnya.

    “Bukan! Saya tiada pilihan bukan?!” ucapku agak dengan tegas. Aku tidak terima dengan jawapannya.

    “Hahahaha.. maksudnya kamu tak bodoh. Kamu tahu tiada pilihan lain. Sudah, jom kita ke rumah ku. Aku tak sabar nak ratah tubuh mu.” balas En Jamal sebelum terus memandu.

    Aku hanya mampu diam dan pasrah sahaja, kami diam sepanjang kereta itu dipandu kerumahnya. Kereta kami terus dipandu hinga masuk ke sebuah kawasan perumahan elit di KL. Ini kali pertama aku ke rumah En Jamal. Kereta kemudian masuk ke halaman sebuah rumah yang agak terasing dengan rumah yang lain. Kulihat di halaman rumah itu sudah terparkir sebuah kereta mewah. Adakah mungkin itu kereta isteri En Jamal? Tapi kalau isterinnya di rumah, kenapa dia mengajakku ke rumahnya? Bukan ke tempat lain? Ataukah mungkinkah ini kereta orang lain? Kalau ada orang lain, apa maksud En Jamal mengajakku kemari? Adakah dia berniat untuk menyuruhku melayani orang lain juga? bulu roma ku berdiri membayangkannya. Semoga tidak terjadi dan berharap itu adalah kereta En Jamal sendiri.

    “Mari sayang, kita turun. ada orang tunggu.” Suara En Jamal mengangu lamunan ku.

    “Maksud Encik? Siapa yang menunggu? Apa yang En Jamal mahu sebenarnya? Jangan macam-macam Encik, saya tak mahu!”jerit ku.

    “Sudahlah, kamu itu sudah jadi hamba ku sekarang. kamu harus menuruti apa sahaja perintahku, itu saja. Sudah cepat!!!” Jerkah En Jamal kembali.

    En Jamal lalu menarik tanganku. Mahu tak mahu aku terpaksa mengikutinya. Aku bertanya-tanya, siapakah yang sedang menunggu kami? Dan apa yang yang akan dilakukan oleh En Jamal kepadaku? Pintu dibuka, aku terkejut melihat siapa yang sedang duduk di ruang tamu. Aku menatap tak percaya ke arah ruang tamu dan En Jamal bergantian. Apa maksudnya semua ini??

    Point of View Ridhwan

    Hari ini aku terpaksa berbohong kepada isteriku, Hanum. Sebenarnya hari ini aku tidak masuk kerja, tidak ada audit juga. Hari ini aku ada janji untuk bertemu dengan seseorang, yang akan aku kira mampu membantu untuk memberi pelajaran kepada si Jamal celaka itu, jantan tak guna yang sudah memperkosa isteriku.

    Hari ini aku mengambil cuti tahunan. Aku tidak memandu ke pejabat, tapi ke arah pingir bandar, tempat aku berjanji bertemu dengan orang itu. Dia ini tak lain adalah teman lamaku. Temanku semasa sekolah dulu, dari sekolah rendah dulu. Sudah lama kami tidak bertemu sejak kami hingga habis SPM, kerana aku melanjutkan pelajaran di selatan Malaysia, sedangkan dia masuk menyertai angota polis. Kami hanya keep in touch melalui media sosial. Namanya Lina.

    Pada awalnya aku tidak tahu untuk meminta tolong pada siapa untuk menangani masalah yang sedang dihadapi oleh Hanum. Aku bimbang jika perkara ini direport ke pihak polis, aku tidak mempunyai cukup bukti untuk mendakwa Jamal. Pasti En Jamal akan mengupah perguam yang hebat untuk menepis dakwaan ku. Malah mungkin En Jamal akan menyebarkan video rakaman itu sambil menfitnah isteriku yang mengodanya. Aku buntu hinggalah aku terlihat Lina di news feed media sosial ku. Aku lantas PM Lina untuk mendapatkan no phonenya sebelum aku menelefonnya sebelum mintanya untuk berjumpa pada hari ini. Kami memang berjanji untuk berjumpa di restoren ini. aku terus memesan menu untuk sarapan sebelum Lina sampai 5 minit kemudian. Kami hanya berbual kosong sahaja, sambil menikmati sarapan kami.

    Meskipun Lina seusia denganku iaitu 35 tahun, namun dia masih belum berkahwin. Dia kelihatan masih cantik walaupun penampilannya agak kasar. Berambut pendek, berkulit sawo matang dan tubuhnya kelihatan agak berotot. Setelah menghabiskan makanan,akupun menceritakan semuanya kepada Lina, sedetail apa yang diceritakan Hanum kepadaku. Mulai dari bagaimana dia hampir diperkosa 4 lelaki bertopeng hingga Hanum diperdaya olah Jamal, sehingga Hanum sama sekali tidak mampu melawan ketika dia diperkosa.

    Aku agak emosi waktu cerita semua itu, dan aku memberitahunya untuk memberi pembalasan kepada si Jamal itu, tapi aku bingung kerana dia mempunyai status yang lebih tinggi malah mempunyai anak buah yang sedia membuat kerja kotornya sedangkan aku tidak punya siapa-siapa. Aku juga jelaskan alasanku kenapa aaku minta bantuan pada Lina. Dia hanya diam mendengarkan cerita ku sambil sekali sekala menganguk faham. Dia tampak tenang, tak ada emosi di wajahnya. Mungkin dia memang sudah biasa mendengar cerita seperti itu.

    “Jadi begitu lah ceritanya Lina” ucapku mengakhiri ceritaku dengan nada sugul.

    “So, whats your plan?” balasnya ringkas

    Aku memberi tahunya aku masih buntu dan tidak cukup bukti untuk melporkan hal ini pada pihak polis. Lina menganguk paham sebelum dia sukarela untuk membantu ku menyiasat kes ini tanpa bantuan rakan-rakannya dahulu. Dia merancang untuk mengitip Jamal sendirian sehingga dapat moment yang sesuai untuk menangkap Jamal ketika dia mencabul isteri ku lagi. Dia juga berpesan kepada ku supaya memerhatikan Hanum kerana bimbang mungkin Hanum sudah mula merahsiakan perkara ini dari aku kerana perasaan malu dan fobia.

    Sedar tidak sedar, Sudah pun 4 jam kami berbual di restoren itu. Lina mengajak ku keluar dan berbincang di rumahnya untuk membincangkan detail rancangannya. Setelah selesai berbincang, aku pulang kerumah ku. Hingga 10 malam kami berbincang. Sebelum kami pulang aku mengucapkan terima kasih kepada Lina kerana kesudiannya membantu aku.

    Point of View Hanum (10.00am)

    Aku benar-benar tidak menyangka hal ini. Setelah pintu rumah En Jamal dibuka, kulihat di ruang tamu duduk seorang lelaki yang pernah ku temu dengannya pada bulan lepas. Lelaki itu tak lain tak bukan adalah Dato Borhan, yang mengangu ku di waktu seminar tapi diselamatkan oleh En Jamal dengan mengaku menjadi suamiku di depannya.

    Kulihat Dato Borhan dengan senyum yang menjijikkan ku menyambut kedatanganku. Aku menoleh ke arah En Jamal yang berdiri di sampingku, meminta penjelasan untuk ini semua, tapi dia hanya tersenyum dan mendorongku untuk melangkah masuk. Setelah itu dia kembali menutup pintu rumahnya. Ketika ini aku berada di ruang tamu rumah ini bersama dengan 2 orang lelaki. Perasaanku jadi semakin takut. Aku membayangkan apa yang akan mereka lakukan padaku. Aku dipaksa duduk oleh En Jamal di salah satu kerusi di ruang tamu itu. Dia kemudian masuk ke dalam, membiarkanku hanya berdua saja dengan Dato Borhan.

    “Apa kabar Hanum sayang?” Sapanya

    “Baik,” jawabku singkat. Aku masih risau dengan adanya Dato Borhan di rumah ini.

    “Kamu tak usah tegang begitu, biar penis ku sahaja yang tegang, hahahaha.” Usik Dato Borhan

    Aku tak membalas ucapannya. Benar-benar menjijikkan. Sesantai itu dia mengucapkan kata-kata kotor seperti itu kepadaku. Tak lama kemudian En Jamal kembali lagi ke ruang tamu, dia sudah menukar pakaiannya. Dia hanya memakai singlet putih dan boxer sahaja, sama seperti Dato Borhan.

    “Mal, pet ko ni belum jinak ya?” Tanya Dato Borhan kepada En Jamal.

    “Haha maklumlah Dato, baru sehari aku henjut, belum dilatih lagi. Makanya hari ini kita latih dia puas-puas, bagi dia jinak, haha.” Jawap En Jamal.

    Aku benar-benar marah dengan perbualan mereka berdua. Pet? Mereka fikir aku ini binatang? bagi aku mereka berdua itu lebih hina dari binatang. Aku hanyalah korban yang dipaksa untuk melayani nafsu binatang En Jamal, dan mungkin sebentar lagi dengan Dato Borhan juga.

    “En Jamal, apa maksud semua ini? Dan kenapa Dato Borhan ada disini?” Tanya ku pada En Jamal.

    “Kamu belum cerita Mal?” sahut Dato Borhan.

    “Belum, haha. Begini sebenarnya Hanum sayang, Dato ini sebenarnya adalah sahabat ku. Kalau kamu fikir dulu aku yang selamatkan kamu dari dia, itu hanyalah sandiwara kami sahaja. Sama seperti 4 lelaki bertopeng tempoh hari. Semua ini sudah aku rancang, supaya kamu percaya pada aku sayang. Dan sekarang, tiba waktunya untuk kamu melayan berdua, serentak.” Terang En Jamal kepada ku.

    “Benar Hanum. Aku dan Jamal adalah sahabat, kami punya hobi yang sama, yaitu menikmati tubuh wanita-wanita cantik bertudung seperti kamu. Kami juga sering bertukar wanita, seperti sekarang, kamu juga harus melayaniku.” Tambah Dato Borhan pula.

    Aku hanya mampu diam, lidahku kelu. Pagi tadi aku fikir, aku hanya perlu memenuhi nafsu serakah En Jamal sahaja, namun aku salah. Selama ini aku selalu menjaga diriku, selalu menjaga tubuhku agar hanya suamiku saja yang boleh menyentuhnya. Tapi setelah bulan lepas dipaksa En Jamal, sekarang aku harus melayani orang lain lagi. Dan lepas ini, entah siapa lagi yang harus aku layani?

    “Mal, kamu rasa si Hanum ini mampu disondol kita berdua? Dulu kamu cakap kamu seorang sahaja sudah buat dia pengsan.” Soal Dato Borhan pada En Jamal.

    “Haha rilex Dato. Kalau dia tak tahan, aku panggil Pet ku yang lain pula. Yang penting hari ini kita puas, haha.” Jawap En Jamal.

    Sial mereka berdua ini. Mereka benar-benar menganggap aku, dan wanita lain sebagai Pet mereka. Aku benar-benar marah dengan keadaan ini, tapi aku boleh buat apa? Lari dan menghilangkan diri? Sekarang sahaja sudah mustahil untuk melawan mereka berdua. Belum lagi kalau En Jamal benar-benar menyebarkan video waktu itu. Bagaimana juga perasaan Ridhwan kalau tahu hal ini? Ridhwan, maafkan aku bang, sekali lagi harus menghianatimu, dan pasti aku tidak mampu untuk ceritakan semua ini kepada kamu.

    “Baiklah, aku sudah tak tahan ini. Mari sayang kita ke dalam.” Dato Borhan kemudian berdiri menghampiriku. Dia menarik tanganku dan mengajakku ke bagian dalam rumah ini. Akupun hanya bisa menurut tanpa membantah.

    Dato Borhan ini, ku kira mungkin berumur dalam 50 an. Badannya juga tinggi besar seperti En Jamal, tapi kulihat perutnya sedikit buncit. Aku terfikir adakah kemaluan lelaki ini juga sebesar punya En Jamal? Kalau sama atau lebih, pasti aku diseksa teruk nanti. Sampai di di ruang tengah, Dato Borhan duduk di sofa, sedangkan aku masih berdiri di depannya. Tak lama kemudian En Jamal menyusul kami. Diapun duduk di samping Dato Borhan. Aku tak tahu apa yang harus dilakukan, sehingga diam saja. Kedua lelaki jahanam itu hanya tersenyum melihatku. Tiba-tiba, Dato Borhan menarik turun boxernya hingga nampaklah batang kemaluannya, walaupun masih tertidur namun sudah terlihat besar. Aku berasa ngeri melihat penis orang tua ini.

    “Sini sayang, hisap batang pusaka ku” perintahnya dengan santai.

    Aku masih tak bergerak. Masih diam berdiri. Melihatku hanya diam, En Jamal berdiri dan melangkah ke belakangku. Tiba-tiba dia mendorongku hingga terjatuh di tubuh Dato Borhan.

    “Hei, dia itu sama seperti aku, tuanmu. Apa yang dia perintah, kamu harus menurut, paham!” En Jamal membentakku dengan kasar, sedangkan Dato Borhan hanya tersenyum saja.

    “Sudahlah Jamal, tak perlu kasar pada wanita secantik Hanum. mari sayang, cepat hisap batangku, buat dia keras, kamu suka kan yang keras-keras?” Ucapan dan senyuman Dato Borhan benar-benar menjijikkan buatku. Aku berusaha bangkit, tapi Dato Borhan menahan tubuhku.

    “Kalau kamu tak mahu menurut, aku akan lebih kasar daripada Jamal,” bisiknya di telingaku.

    Dia kemudian mendorong tubuhku hingga bersimpuh di depannya, di depan kedua kakinya yang sudah terkangkang lebar. Aku masih diam, aku benar-benar tak rela melakukan hal ini.

    “Hmmmpphh…” Tiba-tiba saja En Jamal mendorong kepalaku dari belakang, hingga wajahku menyentuh penis Dato Borhan.

    “Cepat hisap atau kamu lebih suka dipaksa secara kasar?” Bentakkan En Jamal kembali ku dengar, aku hanya mampu menangis pasrah. Perlahan kugerakkan tanganku, menyentuh batang penis yang masih terkulai lemah itu. Tanganku benar-benar bergetar saat menyentuhnya. Kulirik Dato Borhan, dia tersenyum puas mengetahui aku sudah pasrah dan menyerah.

    Perlahan-lahan kugerakkan tanganku, naik turun mengurut batang penis itu hingga perlahan-lahan mulai membesar. Penis itu akhirnya berdiri tegak meskipun aku tahu belum maksima. Aku sedar tadi aku diperintahkan untuk mengulumnya, tapi aku masih tak sangup. Jadi aku masih terus mengocoknya sahaja, dan kocokanku semakin kupercepat.

    “Hanum, tadi aku suruh kamu mengocok sahaja? Mari sayang, jilati, masukan ke mulut mu sayang seksi itu,” perintah Dato Borhan.

    Dengan ragu-ragu bercampur perasaan takut, aku mulai dekatkan kepalaku menuju ke penis besar itu. Batinku berperang, haruskah aku melakukan ini lagi? Sementara suamiku saja tak pernah mendapat servis seperti ini dariku? Hanya En Jamal yang pernah merasakan mulutku, dan kini, Dato Borhanlah yang akan merasakannya.

    Dato Borhan sudah tidak sabar lalu  meraih kepalaku dan menariknya, membuat wajahku kembali menyentuh penis itu. Aku memejamkan mataku, dan air mataku tak mampu ku bendung lagi.

    “Cepat, atau kamu mau dikasari sahaja?” ucapan Dato Borhan sebenarnya terdengar santai dan lembut, tapi buatku itu adalah perintah tegas yang tak mampu kutolak.

    Akhirnya, dengan sangat terpaksa aku mendekatkan bibirku di penis Dato Borhan. Kucium kepala takuk yang besar itu. Kulirik lagi ke arah Dato Borhan, dia menjulurkan lidahnya, memintaku untuk menjilati penisnya.

    Aku menarik nafas dalam-dalam sambil terpejam, menekadkan diriku untuk melakukan ini. Maafkan aku Ridhwan, aku tidak pernah menginginkan hal ini, tapi aku tak punya pilihan untuk menolak. Sekali lagi, maafkan aku bang.

    Selanjutnya yang terjadi adalah, lidahku mulai menyapu permukaan kulit penis Dato Borhan. Dari ujung ke pangkal, kujilati semuanya. Setelah itu aku dengan susah payah memasukkan penis besar itu di mulutku. Kuhisap dan kukulum kejantanan Dato Borhan, sesekali lidahku bermain, menjilati kepala penis Dato Borhan yang ada di dalam mulutku.

    “Uughh, sedapnyaaaa, hisapan mu bukan seperti orang amatur, hahahaha. teruskan sayang, puaskan aku, aahhh..” Aku tak peduli dengan apa yang dia katakan. Bagiku, aku hanya melakukan semua ini kerana terpaksa, dan juga agar semua ini cepat berakhir.

    Untuk beberapa saat aku terus mengulum penis Dato Borhan. Desahannya terus terdengar di telingaku. Lama kelamaan aku dapat merasakan penis yang ada di dalam mulutku ini semakin mengeras, dan aku semakin kesulitan untuk mengulumnya. Tapi aku tak bisa melepaskannya kerana tangan Dato Borhan terus menahanku, bahkan kadang menggerakkannya ketika kepalaku berhenti.

    Sekarang aku merasakan kedua tangan Dato Borhan memegang kepalaku. Bukan hanya memegang, tapi dia memaksaku untuk menggerakkan kepalaku lebih cepat dan lebih dalam lagi. Ujung kepala penisnya beberapa kali menyentuh kerongkonganku membuatku tersedak dan ingin muntah. Aku berusaha meronta, apalagi saat kurasakan penis itu mulai berdenyut-denyut. Tenagaku jelas kalah dibanding Dato Borhan. Semakin sering aku tersedak, dan hampir saja aku muntah kerananya. Aku bahkan bisa merasakan air liurku keluar dari sela-sela bibirku saat Dato Borhan menarik kepalaku menjauh, sebelum kemudian mendorong lagi hingga penis itu tertelan kembali jauh ke dalam mulut ku.

    “Aahh mulutmu nikmat sayang, aahh aku mau keluaarr..” Aku menjadi panik mendengarnya.

    Aku memang pernah dipaksa oleh En Jamal untuk menelan spermanya, dan aku sama sekali tak menyukai rasanya hingga kumuntahkan kembali pada waktu itu, meskipun sebahagian airnya tertelan. Dan kali ini, Dato Borhan sepertinya akan melakukan hal yang sama. Aku semakin berontak, tapi tetap saja tak bisa lepas, hingga saat akhirnya dia menekan kepalaku kuat sekali hingga masuk habis kedalam mulut ku penisnya.

    “Aaaaaahhhhh…”

    “Hooorrrkkk…”

    Lenguhan panjang dari Dato Borhan, di ikuti dengan aku yang hampir muntah, kerana saat itu penisnya mengeluarkan banyak sekali cairan kental yang sangat menjijikkan. Beberapa kali penis Dato Borhan memancutkan spermanya di dalam mulutku. Aku mencoba menahan untuk tidak menelannya, tapi kepalaku terus ditahan hingga aku hampir tidak bernafas. Mahu tak mahu, akupun menelan semua cairan yang ada di dalam mulutku itu. Rasanya benar-benar menjijikkan.

    “Uhuuukk uhuuukk…” Aku langsung terbatuk-batuk saat kepalaku dilepas oleh Dato Borhan.

    Sisa-sisa sperma yang masih tidak tertelan kuludahkan keluar. Aku terus menangis terisak-isak diperlakukan seperti itu, sedangkan kedua lelaki biadab itu tertawa penuh kepuasan.

    Penderitaanku belumlah selesai. Baru sahaja bisa menarik nafas panjang, tubuhku ditarik oleh En Jamal, yang sudah telanjang bulat. Dia juga memintaku untuk mengoral penisnya. Aku cuba ingin melawan tapi belum apa-apa dia sudah memaksakan penisnya untuk masuk ke dalam mulutku.

    En Jamal menahan kepalaku, hingga aku tak mampu bergerak. Dia mendiamkan saja penisnya yang belum tegang maksimal itu di dalam mulutku. Waktu itu kugunakan untuk sedikit mengambil nafas lagi. Setelah itu tanpa belas kasihan, penis En Jamal terus menghenjut mulutku. Aku masih belum sempat untuk menghela nafas lagi, dia dengan kasar menyetubuhi mulutku. Aku hanya pasrah, dengan air mata yang terus mengalir membasahi pipiku.

    Ketika itu tubuhku mulai dijamah dari belakang. Itu pasti Dato Borhan. Tangannya dengan nakal meraba kedua payudaraku yang masih tertutup rapi oleh pakaianku. Satu persatu butang kebaya ku dibuka dan diselakkan disamping tanpa melepasnya. Bra yang menutupi kedua payudaraku diangkat ke atas, membuat kedua bukit kembarku itu sekarang bebas dijamahnya.

    “Wah tubuh kamu bagus juga Num, dadamu kenyal, montok, haha. Tak salah pilih mangsa kamu Mal,” ucap Dato Borhan terdengar di telingaku.

    “Haha, tentu saja. Mana pernah mangsaku mengecewakan, betul kan?” Balas En Jamal

    “Baguslah, kita boleh menikmati wanita ini seharian sampai puas, haha.” Dato Borhan ketawa puas.

    Aku hanya mampu menangis mendengar mereka bersembang terus menghenjut tubuhku. Tangan Dato Borhan terus meraba dan meremas buah dadaku. Puting susuku juga tak lepas dari jamahannya. Digentel lembut, kadang-kadang ditarik kasar. Malah payudaraku diramas juga dengan kasar. Aku yang kesakitan tak boleh buat apa kerana sekarang masih terus dipaksa mengoral penis En Jamal.

    Tiba-tiba kurasakan tubuhku digerakkan oleh Dato Borhan. Dia memaksaku berposisi menonggeng. Aku kini bertahan pada kedua tangan dan lututku, sambil kepalaku yang tertahan terus digerakkan maju mundur oleh En Jamal. Dalam posisi itu, kurasakan kain kebaya ku disingkap ke atas oleh Dato Borhan.

    “Plak… Plak… Plak…”

    “Eehhhmmpp…”

    Beberapa kali pungungku ditampar oleh Dato Borhan. Teriakanku tertahan oleh penis En Jamal yang masih bergerak maju mundur di dalam mulutku. Dato Borhan sepertinya sangat menyukai pungungku. Aku merasakan kedua bongkah pungungku kini semakin panas, mungkin sudah memerah.

    Setelah beberapa kali menampari pungungku, kurasakan seluar dalamku ditarik turun oleh Dato Borhan. Aku tak mampu melawan, air mataku yang semakin deras tak terbendung. Aku tak pernah membayangkan akan diperlakukan seperti ini. Apa yang terjadi antara aku dan En Jamal bulan lepas, itu sudah kuanggap yang paling hina yang pernah kualami. Kali ini aku diperlakuan yang lebih hina lagi, tanpa sedikitpun aku mampu melawan.

    Tak lama kemudian kurasakan daerah terlarangku mulai diraba oleh Dato Borhan. Jari-jarinya diusap-usap ke bibir vaginaku, hingga membuatku kegelian dan beberapa kali menggelinjang. Sesekali dia juga menusukkan jarinya ke dalam vaginaku, dan itu semakin membuatku menggelinjang. Sampai akhirnya dia menemukan biji di daerah bibir vaginaku, dia gesek-gesek dengan jarinya, membuat tubuhku makin bergerak tak karuan.

    Biji kecil klitoris itu adalah kelemahanku. Aku tak pernah mampu menahan jika biji itu sudah dirangsang. Ridhwan selalu membangkitkan gairahku dengan merangsang daerah itu. Dan kini, orang lain yang melakukannya. Dato Borhan lalu menarik jarinya dari daerah telarang ku, tapi tak lama kemudian kurasakan sapuan lidahnya di sepanjang bibir vaginaku. Aku yang terkejut langsung berusaha meronta, tapi kerana masih ditahan oleh En Jamal, rontaan ak jadi sia-sia.

    Jilatan lidah Dato Borhan sampai juga di klitorisku. Dijilat dan dihisapinya biji itu hingga membuat tubuhku benar-benar geli. Disaat yang bersamaan, dia masukkan jarinya menusuk lubang vaginaku.

    “Eeeemmppphhh…”

    Crok… Crok… Crok…

    Desahanku tertahan lagi. Bunyi becak jolokan jari Dato Borhan di lubang vaginaku sendiri sampai terdengar olehku. Vaginaku sudah basah. Bukan kerana aku menginginkannya. Tapi aku hanyalah wanita biasa, yang punya kelemahan. Dan sekarang Dato Borhan sedang mengeksplotasi kelemahanku itu.

    Cukup lama Dato Borhan melakukan itu, hingga membuatku semakin tak tahan. Akhirnya aku melampiaskan semuanya dengan menghisap lebih dalam dan keras penis En Jamal yang masih ada di mulutku. Aku dipaksa menyerah kalah oleh kedua lelaki itu, hingga akhirnya sebuah desahan panjang yang tertahan mewarnai orgasme pertamaku hari itu. Tubuhku menegang. Mataku terpejam dan mulutku masih menghisap kuat penis En Jamal.

    “Uuugghh mantap hisapan mu Num.haha.” Puji En Jamal

    Aku tak peduli dengan kata-kata En Jamal. Aku hanya melampiaskan apa yang aku rasakan, itupun kerana dipaksa oleh mereka. Aku mahu menarik kepalaku untuk mengambil nafas dulu, tapi En Jamal masih saja menahan kepalaku. Dia yang sedari tadi dalam posisi berdiri, malah menarikku saat dia berjalan mundur, hingga membuatku merangkak. Aku benar-benar merasa hina, merangkak ke depan dengan sebuah penis masih berada di dalam mulutku.

    Akhirnya En Jamal duduk di kursi, dan aku masih tetap tak dilepaskannya. Posisiku masih menungging. Lalu aku dipaksa lagi oleh En Jamal menaik turunkan kepalaku, memberikan servis pada penisnya. Aku sudah pasrah, hanya menurut saja.

    Ketika itulah kurasakan Dato Borhan kembali memegang kedua bongkahan pungungku. Kemudian aku merasakan sesuatu menyentuh bibir vaginaku yang masih basah. Aku tahu itu penis Dato Borhan. Sebentar lagi dia akan memasukiku. Sebentar lagi dia akan semakin menghancurkan kehormatanku sebagai isteri Ridhwan. Dan aku, tak mampu berbuat apa-apa untuk menghentikannya.

    “Hmmmpphhh…”

    Aku hanya bisa mendesah tertahan saat kepala penis yang cukup besar itu memaksa menguak bibir vaginaku. Perlahan-lahan bisa kurasakan penis itu mulai masuk. Tidak dalam, mungkin hanya kepalanya saja. Lalu dia menariknya lagi sedikit, dan mendorongnya sedikit. Mungkin dia sedang membuka jalan agar penisnya mampu masuk semua di dalam vaginaku.

    “Hhmm aaarrrkkkk…”

    Aku menjerit kuat ketika tiba-tiba dengan kasar dia menghentakkan penisnya ke dalam vaginaku. Kepalaku yang tak lagi dipegang oleh En Jamal, atau mungkin memang dia sengaja melepaskannya, langsung terangkat hingga mulutku terbebas dari penisnya, dan suaraku menjerit dengan nyaringnya.

    “Datooooooooo aaaahhhkkk stoppp…”

    Tapi Dato Borhan tak mendengarkan permintaanku. Dia terus saja menyetubuhiku dengan kasar, membuat tubuhku tersentak-sentak kedepan.

    “Oouhh sempit lagi Mal, padahal sudah kamu pakai dia..sedapnya..”Kata Dato Jamal sambil menghenjutku.

    “Haha, memang sudah aku pakai. Tapi sudah sebulan tidak kusentuh dia, pasti sudah mulai sempit lagi kan, haha.” Jawap En Jamal

    “Aarkk Datooo aahhh pelaan pelaaannn…”

    Kembali pintaku tak didengarnya. Dia masih memperlakukanku dengan kasar. Bahkan beberapa kali tangannya menampar-nampar pungungku lagi. Dia juga meraih payudaraku yang berggantung dan meremasnya dengan kasar. Aku benar-benar merasa kesakitan saat ini. Sementara En Jamal yang berada di depanku tertawa puas melihatku diperkosa dengan kasar begini.

    Tidak mahu hanya diam, En Jamal kemudian meraih kepalaku lagi, lalu memaksaku untuk mengoral lagi penisnya. Aku hanya bisa menurut. Rasa sakit yang kurasakan ini kulampiaskan dengan menghisap penis En Jamal kuat-kuat. Tanpa dipegangi lagi kepalaku naik turun dengan sendirinya. Bukan aku ingin memberikan kepuasan pada En Jamal, hanya saja ini kulakukan agar aku dapat mengimbangi rasa sakitku.

    Penis Dato Borhan yang besar terus mejolok lubang kemaluanku. Kurasa besarnya hampir sama dengan milik En Jamal, begitu juga dengan panjangnya. Aku benar-benar tersiksa dengan ukuran penis itu.

    Cukup lama Dato Borhan memperkosaku dari belakang, dan aku mulai merasakan kalau rasa sakitku mulai berkurang. Namun aku tidak ingin menikmati persetubuhan ini, meskipun vaginaku mulai bereaksi sebaliknya. Vaginaku semakin banjir. Tapi ini bukan kerana menikmati, ini hanya reaksi natural vaginaku untuk memberikan pelincir, agar aku tak lagi kesakitan pujuk hati ku.

    “Aaahh aaahh, Mal, perempuan ini sudah mulai menikmati batangku. Pantatnya sudah lencun!!” Teriak Dato Borhan.

    “Haha, perempuan mana yang tahan dihenjut, iya kan Hanum sayang?” Jawap En Jamal.

    Aku yang masih terus mengulum penis En Jamal menggelengkan kepalaku, menolak untuk membenarkan semua itu. Tidak! Aku tidak menikmatinya. Tidak akan pernah!

    Tapi kembali, tubuhku berkhianat. Semakin lama kurasakan sakit di vaginaku mulai menghilang, berganti dengan, geli, bercampur nikmat. Ah tidak, ini bukan nikmat, tapi ini… Aahh tidak, maafkan aku Ridhwan..

    Aku terus menangis. Aku sekuat tenaga menjaga agar tak menikmati semua ini. Tapi apakan dayaku, aku hanya perempuan biasa. Diperlakukan seperti ini, lama-lama pertahananku runtuh juga. Vaginaku mulai mengemut kuat, dan aku yakin Dato Borhan merasakan itu. Terbukti, dia semakin mempercepat goyangannya, yang membuatku tak mampu lagi bertahan, hingga melepaskan penis En Jamal dari mulutku.

    “Aaah Datoooo.. sudaaahh.. aahh pelaan.. aku… aahh aku mahu…. aaahhhh…”

    Sebuah desahan panjang akhirnya tak mampu kutahan saat kurasakan gelombang dahsyat menerpaku. Aku kembali orgasme, saat disetubuhi oleh lelaki lain yang bukan suamiku. Tubuhku beberapa kali mengejang. Mataku tertutup dan mulutku terbuka lebar. Nafasku sudah tak beraturan. Aku kalah, benar-benar kalah.

    “Haha Hanum sayang OK? Nikmat kan di henjut Dato? Ini baru permulaan sayang, nanti ada yang lebih nikmat lagi.” Kata En Jamal.

    Kembali aku tak menjawab ucapan En Jamal. Aku masih terdiam, menikmati sisa-sisa orgasme ku. Iya, aku menikmatinya pada akhirnya. Entahlah, hatiku tak ingin mengakuinya, tapi tubuhku berkata lain.

    Setelah membiarkanku menikmati orgasmeku, Dato Borhan menarik lepas penisnya, meninggalkan kekosongan di dalam vaginaku. Tapi itu tak bertahan lama. Tubuhku ditarik oleh En Jamal hingga kini posisiku mendudukinya. Dia melepaskan kebaya, bra, kain dan panties ku. Aku sudah telanjang kini, hanya menyisakan tudung yang masih terpasang di kepalaku, yang entah sudah seperti apa keadaan ku sekarang. Aku tahu En Jamal tak akan melepaskannya sekarang. Dia pernah beritahu, lebih bernafsu menyetubuhku yang memakai tudung. Aku juga sudah tidak punya tenaga lagi, kerana itu aku membiarkannya saja.

    Setelah aku telanjang, En Jamal memposisikan penisnya ke bibir vaginaku. Kerana memang sudah basah, dan sudah terbuka oleh penis Dato Borhan tadi, kini penis En Jamal dengan cukup mudah masuk ke dalam vaginaku.

    “Uuugghh sudah enciiikkkkk, Hanum penatttt…” Rayu ku

    “Penat? Belum sayang, kamu belum boleh penat. Ini masih pagi, kita akan teruskan sampai sampai petamg, hahaha.” jawab En Jamal

    Sampai petang? Gila! Melayan dua orang ini sampai petang? Mati lah aku? Baru sekali sahaja aku sudah secpenat ini, apalagi sampai petang?

    “Cepat, gerakan pungung mu sayang, naik turun, seperti di bilik hotel dulu” perintah En Jamal.

    Aku tak punya pilihan lain kecuali menurutinya. Aku tahu, menolak pun hanya dibalas dengan lebih kasar dan menyakitkan lagi. Aku tak mahu dikasari, tak mahu disakiti lagi. Akhirnya dengan sangat terpaksa aku gerakkan tubuhku naik turun. Aku tumpukan kedua tanganku di bahu En Jamal. Dia kedua tangannya pula bermain di kedua buah dadaku, yang sudah terbuka kerana tudungku disingkap ke belakang.

    Saat itu tiba-tiba kurasakan ada yang menyentuh pungung ku. Aku menoleh ke belakang. Dato Borhan, tampak tersenyum melihatku. Aku lirik ke bawah. Astaga, aku lupa, dia kan belum orgasme. Dan sekarang tangannya meraba pungungku, jarinya mengarah ke lubang belakangku. Apa yang dia mahu? Jangan-jangan….

    “Kita main sama-sama ya sayang, hehe.” Sapa Dato Borhan.

    “Datoooo jangan disitu datoo, saya tak mahu..” racau ku.

    Aku hendak menarik tubuhku menjauh, tapi ditahan En Jamal dari bawah. Dia memeluk tubuhku erat sekali, membuatku menghentikan gerakkan pungungku. Saat itu Dato Borhan mengarahkan kepala penisnya ke lubang anal ku. Aku benar-benar takut. Meskipun lubang itu sudah dirobek oleh En Jamal, tapi melakukan ini serentak, diperkosa depan belakang, adalah perkara yang harus aku jauhi.

    Bayang-bayang rasa sakit yang teramat sangat membuatku mencoba meronta dengan keras. Tapi tak menghasilkan apa-apa kerana kuatnya En Jamal memelukku. Dato Borhan sendiri mulai meludahi tangannya sendiri, lalu diusapkan ke lubang belakangku. Jarinya bahkan dipaksa masuk, untuk membuatnya lebar, membuka jalan. Tidak cukup 1 jari, sekarang 2 jari Dato Borhan dimasukkan untuk menjolok-jolok lubang anusku.

    Dato Borhan menarik kedua jarinya. Tapi aku bukannya lega, tapi semakin takut. Kulihat lagi ke belakang, Dato Borhan kembali mendekatkan kepala penisnya di bibir anusku. Dia mulai memaksanya untuk masuk. Sementara aku menggigit bibirku sendiri, menahan rasa sakit yang mulai kurasakan.

    “Aaarrkkk Datoooo, sakiiiiittt…”

    Kepala penis itu sudah masuk, dan sakitnya luar biasa. Kembali aku mencoba meronta, tapi tubuhku dipegangi dengan sangat kuat, terlalu kuat.

    Blesss…

    “Aaaaaaaarrrrkkkkkhhhh…”

    Aku menjerit sekeras-kerasnya saat tiba-tiba Dato Borhan menghentak penisnya di lubang anusku yang sempit dan kering. Pinggangnya sampai menyentuh bongkahan pungung ku, Ertinya penisnya masuk semuanya. Ini benar-benar sakit, lebih sakit daripada saat lubang itu dirobek oleh En Jamal.

    Kedua lelaki biadab itu masih diam tak bergerak. Mereka seperti sedang menikmati kemutan kedua lubangku. Dato Borhan pastinya menikmati betapa sempitnya lubang anusku. Sedangkan En Jamal juga merasakan lubang vaginaku semakin menyempit kerana aku yang kesakitan.

    Aku sendiri, merasakan tubuhku terbelah. Entah melecet atau seperti apa di dalam, tapi yang pasti ini sakit sekali. Pandanganku menjadi samar. Ingin rasanya aku pengsan sahaja, agar tak lagi merasakan sakit ini.

    Setelah beberapa saat, mungkin hampir semenit lamanya terdiam, Dato Borhan mulai bergerak maju mundur. Liang anusku yang masih kering itu membuatku kembali merasakan sakit yang teramat. Tapi sebelum aku sempat berteriak lagi, En Jamal sudah langsung menyambar bibirku. Dia menciumiku dengan buas. Akupun membalasnya tak kalah buas. Sekali lagi, bukan aku ingin melayani atau memuaskannya, hanya sebagai pelampiasan dari rasa sakitku.

    En Jamal sendiri kemudian mulai bergerak dari bawah, tapi dia bergerak lebih pelan daripada Dato Borhan. Kedua tangan En Jamal juga mulai meramas payudaraku dengan lembut, sambil terus menciumi bibirku. Lidah kami bertemu, saling mengait satu sama lain. Sedangkan Dato Borhan yang terus bergerak memperkosa liang anusku, tangannya mulai meramas bontoyku yang montok. Tidak lagi dia menamparnya, hanya meramas sahaja.

    Cukup lama kami dalam posisi ini. Meskipun sudah agak berkurang, tapi tetap saja masih terasa sakit di lubang anusku. Aku sudah tak mencium En Jamal lagi. Aku merebahkan kepalaku di samping kepalanya. Bibirku terus mengeluarkan rintihan, yang mungkin bagi En Jamal malah terdengar sebagai alunan yang indah.

    Sampai akhirnya aku merasakan gerakan Dato Borhan dan En Jamal mulai semakin cepat. Keduanya juga mulai melenguh, tanda begitu menikmati kedua lubangku itu. Aku sendiri masih terus merintih dari tadi. Campuran antara kenikmatan yang diberikan En Jamal di lubang vaginaku, dan rasa sakit yang masih terasa di lubang anusku.

    Aku tahu mereka sudah akan orgasme, dan aku tahu mereka tak akan mencabut penisnya dari kedua lubangku. Akupun membantu mereka dengan menggerakkan otot-otot di dinding kedua lubangku itu untuk meremas penis mereka. Aku ingin semua ini cepat selesai, agar segera selesai juga rasa sakitku.

    “Aaahh gilaa, aku tak tahan lagi, lubang perempuan ini sedapppp…”

    “Aku juga Dato, pantatnya masih ketat, aku tak tahan…”

    Kudengar keduanya mulai meracau. Aku sendiri, jujur aku juga sudah mulai dekat dengan orgasmeku. Titik-titik tertentu di dalam vaginaku berkali-kali tersentuh oleh penis En Jamal, dan itu membuat pertahananku rasanya tak sanggup bertahan lebih lama lagi. Meskipun anusku masih terasa sakit, tapi aku juga merasakan nikmatnya.

    Gerakan mereka berdua semakin cepat dan cenderung kasar. Aku semakin mengencangkan otot di kedua lubangku, meskipun akibatnya kembali aku harus menerima rasa sakit di anusku. En Jamal kemudian meremas kedua buah dadaku dengan kasar, begitu juga dengan Dato Borhan di kedua bongkahan pungungku.

    “Aku keluaaaaaaarrrr… Aaaaahhhhh…”

    “Aaaaaahhhhhh…”

    Desahan dan rintihan kami bertiga terdengar bersamaan. Bersama dengan itu aku merasakan kedua lubangku disiram oleh cairan hangat mereka. Aku sendiri tak mampu bertahan, akupun orgasme bersama dengan kedua pemerkosaku itu.

    Entah berapa banyak cairan sperma yang masuk ke dalam rahim dan anusku, yang kurasakan hanya hangat saja di dalam sana. Tubuhku yang sempat menegang beberapa kali, langsung tumbang menimpa tubuh En Jamal.

    Nafas kami bertiga tehengah-hengah, terutama aku, yang ditutuh oleh kedua lelaki ini. Mereka juga tak mencabut penisnya terus, masih mendiamkan dulu untuk beberapa saat. Baru kemudian Dato Borhan menarik lepas penisnya, disusul En Jamal tak lama kemudian. Aku merasakan kedua lubangku terbuka lebar, dan cairan sperma mereka cukup banyak mengalir keluar.

    En Jamal mengangkat tubuhku dan menidurkan di sampingnya. Penampilanku sudah entah seperti apa, aku sudah tak peduli lagi. Aku hanya memejamkan mataku, dan air mataku juga masih mengalir membasahi pipiku. Tubuhku rasanya remuk, lemas, hingga aku tak sanggup bergerak lagi.

    Tapi itu hanya awal dari penderitaanku hari itu. Setelah membiarkanku beristirahat selama beberapa minit, mereka kemudian mengunakan tubuhku lagi habis-habisan. Kadang bergantian, kadang aku dipakai depan belakang, hingga rasanya aku sudah mau pengsan saja. Mereka memancutkan spermanya ke sekujur tubuhku, hingga tudungku yang belum dilepas ikut basah juga oleh sperma mereka.

    “Sudaaah, Hanum udah nggak sanggup lagii..”

    Aku hanya bisa merintih saat kulihat Dato Borhan kembali menjamah tubuhku. Entah bagaimana lelaki ini masih begitu kuat. Kulihat penisnya juga sudah tegang lagi. Padahal dia sudah berkali-kali menyetubuhiku hari ini. Aku sempat melirik jam, sudah jam hampir 2 petang, ertinya sudah lebih dari 4 jam aku berada disini dan diperkosa oleh mereka. Aku hanya pasrah saat penis Dato Borhan dengan mudahnya memasuki lubang vaginaku. Aku sudah tak punya tenaga lagi untuk melawannya. Aku biarkan saja dia berbuat apapun pada tubuhku. Saat itu samar-samar ku dengan loceng rumah ini berbunyi. Aku menoleh, kulihat En Jamal dengan santainya, masih dalam keadaan telanjang bulat berjalan ke depan untuk membukakan pintu.

    “Afternoon tuan,” kudengar suara seorang perempuan. Kalau aku tidak salah, itu adalah suara Azura. Kenapa Azura kesini? Disuruh En Jamal?

    Dan ternyata benar, tak lama kemudian kulihat Azura berjalan kemari ditarik tangannya oleh En Jamal. Dia begitu terkejut melihatku, begitu juga aku. Barulah ku tahu rupanya Zura juga sudah terperangkap dengan helah En Jamal.

    “En Jamal, ini apa?” tanya Azura.

    En Jamal tak menjawabnya, tapi langsung memeluk tubuh Azura. Kulihat tak ada perlawanan dari Azura. Kerana mungkin dia sama sepertiku, sudah menjadi hamba seks En Jamal. Azura hanya diam saja ketika dia ditelanjangi. Baju kurungnya satu persatu lepas dari tubuhnya, begitu juga dengan pakaian dalamnya. Dia sekarang sama sepertiku, hanya menyisakan tudung di kepalanya saja. Walaupun Zura lebih kurus dari ku, ukuran dada dan bontotnya tidak kalah dengan ku menghasikan posture tubuh yang lebih sexy.

    Tanpa banyak bicara, En Jamal menyeret Azura dan dibaringkan di sampingku. Zura sempat menatapku dengan tatapan pasrah, begitu juga denganku. Sepertinya En Jamal tidak ingin menungu lama, tidak ingin pemanasan dulu dengan Azura, terus dihenjutnya sekuat hati penisnya kedalam vagina azura.

    “Aaahh encikkkk… masih keriiing…” Kudengar Azura menjerit dan tubuhnya mengejang.

    “Ah diam kamu..” En Jamal langsung saja menghentak-hentakkan penisnya di vagina Azura.

    Tubuhnya melonjak-lonjak membuat kedua buah dadanya bergerak naik turun. Dato Borhan rupanya tak mau kalah, dia yang tadinya menyetubuhiku dengan lembut, tiba-tiba berubah kasar. Azura masih terus merintih dan menjerit, tapi tak melakukan perlawanan. Sedangkan aku, bahkan untuk merintih saja sudah terlalu lemas, sudah tidak ada tenaga lagi.

    Beberapa menit disetubuhi seperti itu, kurasakan Dato Borhan menarik lepas penisnya. Aku membuka mataku, melihat apa yang dia lakukan. Ternyata dia bertukar dengan En Jamal. Dia ganti menyetubuhi Azura, sedangkan En Jamal menyetubuhiku.

    “Halo Azura sayang, udah lama tak jolok pantat mu, haha.” Aku terkejut mendengar ucapan Dato Borhan. Bererti ini bukan pertama kalinya dia menyetubuhi Azura?

    Kedua lelaki itu terus menerus menyetubuhi kami. Mereka beberapa kali bergantian. Azurapun kulihat beberapa kali vaginanya disembur oleh sperma En Jamal dan Dato Borhan, sama sepertiku.

    Jam sudah menunjukan 5 petang, aku sudah benar-benar lemas, sama sekali tak ada tenaga lagi, dibiarkan terbaring begitu saja. Sekarang ini Dato Borhan dan En Jamal sedang menyetubuhi Azura depan belakang. En Jamal berada di bawah dengan penisnya di vagina Azura, sedangkan Dato Borhan di atas dengan penisnya di anus Azura.

    Kulihat Azura terus menerus merintih dan mendesah, tapi sepertinya dia tidak terlalu kesakitan seperti aku tadi. Mungkin kerana dia pernah merasakan yang seperti itu, berbeza dengan aku yang baru tadi pagi dihenjut depan belakang seperti itu.

    Beberapa minit lamanya mereka dalam posisi itu, sampai akhirnya badan En Jamal dan Dato Borhan mengejang, diikuti tak lama kemudian oleh Azura. Ketiganya orgasme. Setelah itu mereka tampak beristirehat. Aku benar-benar berharap, acara gila ini selesai sampai disini. Sudah petang, aku ingin segera pulang. Meskipun aku tahu Ridhwan pulang lewat, tapi aku ingin segera pergi dari rumah terkutuk ini. Dan untungnya, harapanku ini terkabul.

    “Zura, kamu hantar Hanum pulang boleh?” Tanya En jamal

    “Iya encik, boleh” jawap Azura, meskipun nafasnya masih lelah.

    “baikla, pakai pakaianmu semula, bantu Hanum juga dan terus hantar dia pulang.” Arah En Jamal

    “Baik Encik” jawab Zura.

    Azura terlihat begitu menurut pada En Jamal. Dia segera memakai pakaiannya, tanpa membersihkan dulu bekas sperma di tubuhnya. Setelah itu dia membantuku yang masih lemas untuk berpakaian. Dia juga tak membersihkan kesan-kesan yang menempel di tubuhku. Setelah aku selesai dipakaikan pakaian, Azura kemudian memapahku keluar rumah. Ternyata hari ini Zura membawa kereta, entah kereta siapa, kerana setahuku Azura tak memiliki kereta. Tapi aku tak ambil kesah, yang penting aku mahu segera sampai rumah.

    Sepanjang perjalanan kami sama sekali tak ada yang disembangkan. Aku masih terlalu penat. Tak lama kemudian, aku sudah sampai di rumah. Azura kembali membantuku turun dari kereta dan memapahku masuk ke dalam rumah.

    “Mau mandi sekali Num?” Tanya Zura

    Aku hanya mengangguk. Azura hanya tersenyum, lalu membawaku ke bilik mandi. Disana dia menelanjangiku, dan menelanjangi dirinya sendiri. Kami mandi bersama. Bukan, lebih tepatnya, dia memandikanku sambil dia juga mandi sendiri. Agak aneh juga rasanya. Aku hanya pernah mandi berdua dengan Ridhwan saja, dan sekarang dengan orang lain, tapi sama-sama wanita. Setelah mandi, Azura membawaku ke bilik. Dia mengambilkan pakaianku dan memakaikannya.

    “Num, aku pinjem baju kamu ya? Aku tak bawak baju ganti.”

    “Iya Zura, silakan. Tapi mungkin longar buat kamu.”

    Selesai Azura berpakaian, dia duduk di sampingku yang terbaring di ranjang.

    “Kamu mau makan? Aku belikan makanan ya?”

    Aku hanya mengangguk. Azura kemudian keluar dari bilik, entah apa yang dia lakukan. Agak lama dia berada di luar, kemudian masuk lagi. Dia membawaku ke meja makan, ternyata sudah tersedia makanan di sana. Kalau kulihat itu adalah menu makanan dari warung yang tak jauh dari rumahku.

    Setelah selesai makan, dia mengemas pingan mangkuk pula. Sebenarnya sudah kularang, tapi dia berdegil, jadi aku biarkan saja. Setelah itu kamu duduk di ruang tamu. Setelah makan ini aku merasa sudah kembali bertenaga, tak lemas seperti sebelumnya.

    “Zura..”

    “Iya, kenapa Num?”

    “Hmm, kamu tadi, kenapa kamu ke rumah En Jamal?”

    Dia tak menjawab, tapi mengambil handphonenya, tak lama kemudian memberikannya kepadaku. Kulihat disitu ada chat dari En Jamal kepadanya.

    ‘Zura, kamu cepat ke rumahku sekarang. Si Hanum sudah larat tu. Aku dengan Dato ini.’

    Begitu isi pesannya.

    “Kamu sudah biasa Zura?”

    “Iya Num. Yang aku tahu, En Jamal sama Dato Borhan itu suka bertukar wanita. Kalau dulu, aku dibawa En Jamal ke rumahnya Dato Borhan diluar kota. Disana aku juga dihenjut habis-habisan oleh mereka, seperti kamu tadi. Bezanya waktu itu, ada perempuan Dato Borhan juga.”

    “Ooh begitu.. Hmm, tapi, sampai bila ya kita jadi hamba mereka Zura? Aku takut, mereka bakal hal yang lebih gila dari ini.”

    “Entahlah Num. Tapi aku juga berharap kita lepas dari mereka berdua suatu hari nanti.”

    “Aminnn.”

    “Ok la Num. Kamu rehat sahaja, kamu pasti masih penat. Aku mau pulang dulu. Oh iya, baju kotor kita tadi sudah kurendam, nanti cucikan sekali ya?”

    “Iya, nanti aku cucikan. Terimaa kasih ya Zura.”

    Setelah Azura pulang, akupun menuju ke bilik ku. Jam sudahpun 9 malam Ridhwan masih belum pulang. Aku ingin berehat sahaja, aku benar-benar lelah hari ini. Maafkan aku Ridhwan, tidak menyambutmu pulang malam ini, maafkan juga tidak masak makan malam buat kamu, semoga kamu sudah makan di pejabat. Dan maafkan aku juga, kerana hari ini aku kembali harus dipaksa melayani orang lain, dan aku tidak akan menceritakan ini semua kepada kamu. Maaf.

    bersambung..

    25madam52

    Ilustrasi Azura

    Ilustrasi hanum diperkosa

    Ilustrasi zura disetubuhi

    junaizie80

    Part 3 sambungan

    stimbiji

    Leh than dia ni