@mi2na2mi6
semuaON
Posts
1224
Last update
2021-11-30 02:29:29

    PART 2

    Bagaikn dipukau, aku pn tidak brkata apa² dan aku terus baring di katil dlm bilik pemeriksaan itu. Aku dapat merasakan kelainan pada doktor india itu. Tetapi utk memastikan tiada apa² penyakit pada diriku, aku akur. Setelah aku baring, dgn baju kurung moden ku masih tidak dipakai dgn betul, doktor india itu menghampiri ku dn meyelak kain satin lembutku hingga ke pinggang. Doktor india itu pn menarik sedikit seluar dalam yg kupakai. Aku berasa malu dan takut, kerana sblm ini hanya suamiku sahaja yg melihat farajku ini. Tetapi mlm ini seorang doktor india telah menatap tubuh badan dan farajku ini. Dia menolak sesikit kaki ku supaya kemaluanku blh trbuka sedikit, dgn perlahan dia brmain dgn biji kelentitku mengunakn cottonbud. Dia memberitahuku bahawa dgn cara ini dpt memgambil cacair dr virgina ku. Setelah beberapa minit, dgn kelekaan apabila doktor india itu brmain di biji kelentitku, aku merasakan bkn cottonbud lagi doktor india itu gunakn, dia menggunakan jarinya. Aku trgamam, dgn berasa takut aku mendiamkn diri. Aku melihat doktor india itu semakin ghairah brmain dgn biji kelentitku, bkn sekadar jari malaj lidahnya pn brmain di farajku. Tiba² aku trdengar pintu bilik rawatan itu dibuka, aku melihat seorang lagi lelaki i dia memasuki bilik itu dan mengunci pintu. Aku jadi semakin takut, aku cuba bgn dan doktor td menahan tubuhku. Aku dpt merasakn tubuh badan ku ini akan menjadi habuan 2 orng india ini. Ketika aku melawan cuba utk bgn, lelaki india seorang lagi menghampiriku dn memegang bahuku. Aku merayu kepada meraka supaya tidak merperlakukn diriku begitu. Namum mereka tidak menghiraukan. Jadi aku tk mampu membuat apa². Setelah aku dipegang oleh rakan nya dan aku tak mampu melawan, aku merayu kepada meraka, dan doktor dan rakannya hanya trsenyum melihat aku merayu.

    PART 2

    PART 3

    Setelah itu doktor itu td semakin kasar, dia menarik seluar dalam ku. Dia menunjukkan seluar dlm ku lalu di ciumnya. Aku malu. Seluar dlm ku dicampakan keatas badan ku. Doktor india itu membuka baju dn seluarnya dan trs naik di katil pemeriksaan itu. Aku melihat begitu besar batangnya anggaran 8 inxi panjangnya. Aku tidak mampu membuat apa². Doktor india itu terus mengomolku dari kepala hingga ke peyudaraku. Dia membisik kepadaku bahawa dia geram melihat perempuan melayu brbaju kurung dan brtudung satin. Itu membuat nafsunye terangsang. Aku dpt merasakn bahawa mlm ini aku akan diperkosa oleh dua lelaki india yg brbatang besar. Dgn rakusnya dia mencium kepala dan leherku yg dibaluti tudung satin itu. Dlm keadan yg takut aku merelakn aku diperlakukan begitu. Manakala seorang lagi kawan doktor itu melapaskan bahuku dn dia pergi ke kaki ku, lalu sia mengangkangkn kaki ku. Aku merasakan dia menjilat kaki, betis dan pehaku. Aku mula teransang apabila 2 orng lelaki memperlakukn diriku begitu. Doktor itu terus mengomolku hingga dia menghisap payudaraku. Manakala kawan nya pula membawa jilatannya itu trs ke lubang farajku. Dia memberitahu kepada doktor itu bahawa lubang ku itu bebau wangi. Dia trs menjilat bijiku dan doktor itu menghisap payudara ku. Setelah 15 minit aku digomol oleh dua lelaki india itu, mereka masing² menbuka pakain mereka. Aku melihat begitu besar batang kedua mereka itu. Aku merayu skali lagi supaya aku tidak diperlakukn oleh mereka. Mereka hanya trsenyum dn mengugutku. Aku pasrah. Mereka menghampiriku dan menyuruh aku bgn dari katil. Dlm baju kurung satin ku masih separuh, meraka tidak mahu membogelkan ku, mereka suka melihat pakaian satin ku. Doktor itu menyuruhku menghisap batangnya yg besar itu, manakala kawan nya dari belakang menjilat seluruh tubuhku di belakang. Aku menghisap zakar doktor india yg besar itu...selepas itu aku menghisap zakar kawan doktor itu pula.itu lh pertama kali aku menghisap batang yg tidak brsunat. Doktor itu menjilat pula diriku dari kepala sehingga duburku. Setelah beberapa minit aku mengulum zakar kawan doktor itu, dia melepaskn zakarnya. Lalu kawan doktor itu baring atas katil di dalam bilik itu. Dan aku di suruh naik diatas katil itu dan di atas kawan doktor itu. Aku di suruh menghisap puting tetek nya. Aku pn membuat apa yg disuruh oleh mereka kerana aku takut. Setelah aku menghisap tetek kawan doktor itu, aku dapat rasakan dubur dan lubang pepek ku dijilat oleh doktor itu. Aku semakin teransang dan aku klimak di dpn 2 org india itu. Mereka ketawa melihat aku klimak. Setelah itu aku di baringkn atas katil itu, dan aku dapat rasakn kawan doktor itu tidak dpt lagi menahan nafsunya utk mengerjakn kn lubang pepekku. Sangkaan ku betul, kawan doktor itu menghunuskan zakarnya yg besar itu ke alur farajku. Manakala doktor itu pula menyuruh aku menghisap zakarnya. Dlm keaadan aku menghisap zakar doktor itu, aku dpt rasak zakar kawan doktor itu mula menerokai lubang faraz ku. Terasa amat sakit apabila zakar besar itu menerokai lubang faraj ku. Aku merenget menahan kesakitan dan trs zakar itu masuk habis ke dlm farajku.

    Nama aku Nor...Aku sudah berumahtangga dikurniakn 3 cahaya mata. Aku ingin menceritakn bagaimana tubuh badan ku sebelum ini hanya untuk suami trcinta, kini telah dijamah oleh seorang doktor dan juga kawannya. Saatnya brmula ketika aku berasa tidak sihat dan merasakan ada ketulan di payu daraku. Aku memberitahu hal ini kepada suami ku dan dia mengajakku.pergi ke klinik. Kebetulan pada masa itu, semua klinik dr perempuan tiada. Jadi aku pasrah untuk bertemu dgn doktor lelaki. Aku dan suami pergi sebuah klinik yang doktornya brbangsa india. Seperti biasa aku mendaftar dan menunggu giliran. Selepas 10 minit aku dan suami masuk ke bilik doktor. Aku pn menceritakn semuanya pada doktor. Setelah mendengar apa yg aku terangkan, doktor india itu pn memberitahu bahawa dia akan memerikasa payudara aku dan akan membuat ultrasound untk mendapat keputusan dgn cepat. Aku dan suami bersetuju. Doktor itu memberitahu proses ini akan mengambil masa yg lama.Selepas itu dia membawa aku ke bilik rawatan. Kebetulan semasa itu aku memakai baju kurung moden kain satin. Jadi nampak lh sedikit bentuk tubuh badan aku. Dr tadi aku dapat merasakn doktor india itu curi² melihat potongan badan ku ini. Jadi aku masuk ke bilik rawatan dan suami aku menunggu di bilik menunggu. Sesampai aku di bilik rawatan, aku disuruh dgn baik utk menanggalkn separuh pakianku. Aku berasa malu dan takut kerana pada ketika itu cuma aku dgn doktor itu sahaja di dalam bilik rawatan itu. Tetapi utk rawatan sakitku, aku memberanikn diri tanpa ku tahu niat lain dr doktor itu. Semasa aku hendak membuka pakain, aku trlupa bahawa baju kurung moden yg ku pakai zip nye dibelakang, jadi kena seseorang tolong untk.membukanye. selalu nya suami aku akan membuka nye. Dlm aku memikirkan cara untk membuka zip bajuku, doktor india itu pn menghampiriku. Dia menyuruhku dgn baik supaya jgn malu, ini utk rawatan katanya. Aku semakin lega dgn cara profisional doktor itu. Aku memberitahu doktor bahawa aku sukar utk membuka baju aku kerana zip nya dibelakang. Lalu doktor itu memberitahu bahawa dia boleh menolongku jika aku tak kisah. Jadi aku pasrah kerana tiada siapa² yg blh menolongku. Aku memusingkn tubuh badan ku kepada doktor. Dgn pelahan dia memegang bahuku dan membuka zip baju kurung modenku dgn perlahan. Setelah dia membuka zip bajuku, aku dipusingkn ke hadapan dan dia menyuruh aku membuka separuh bajuku untuk pemeriksaan payudara ku. Dgn perlahan aku menurunkan bajuku sehingga menampak bra seksi yg kancingnya dihadapan yg brwarna biru. Aku melihat doktor melihat tajam ke arah payudara ku yg brsaiz sederhana. Dia menyuruhku membuka kancing bra aku. Lalu aku membuka dh jelaslh menampakan payudaraku yg hanya sblm ini hanya dilihat oleh suami ku sahaja. Doktor itu menghampiriku dan dia memberitahu dia akn memeriksa payudaraku. Doktor india itu menekan nekan payudara ku. Doktor itu terus meneroka di seluruh payudaraku dgn perlahan. Dia memicit dan meramas patudaraku. Aku hanya trtunduk malu. Dan aku trpandang trdapat bonjolan yg besar pada seluar doktor itu. Aku dpt rasakn yg doktor itu terangsang dgn payudara & bau perfume ku. Doktor itu menekan di sekeliling payudaraku dan kadang2 aku merasakn doktor india itu meramas payudaraku. Aku hanya memejamkn mata ketika pemeriksaan itu. Semasa doktor india itu memeriksa payudaraku, aku dpt merasakn sesekali dia merapatkn benjolan nya tadi ketgnku dan kdg² mencium kepalaku yg dibaluti tudung satin. Setelah puas doktor india itu meneroka payudaraku dgn tangannya, dia memberitahu bahawa dia ingin mengambil cecair di bahagian sulitku utk memastikn penyakit ku yg sebenar.

    PART 1

    PART 4

    Airmata ku gugur melihat akau diperlakukan begitu. Setelah masuk seluruh batang nya ke dlm lubang faraj ku, dia membiarkn seketika. Selepas itu dia mula memainkan peranan dgn menghayunkan zakarnya keluar masuk dr lubang frajku. Aku menjerit, setiap kali aku menjerit dn merenget kesakitan, semakin ghairah mereka mempelakukn diriku. Selepas itu mereka brtukar posisi, kawan doktor itu baring manakal aku yg masih brbaju separuh dan brkain, disuruh naik diatas kawan doktor itu. Aku mengikut kemahuan mereka. Aku disuruh memasukan farajku ke batang kawan doktor itu. Aku meyelak kain satin ku dan memasuk kan zakar kedalam farajku. Dadan ku ditarik oleh kawan doktor itu dan dia mencium mulutku dgn penuh nafsu. Kemudia perkara yg tk disangka, doktor itu naik di belakangku dan ingin memasukan zakarnya didalam lubang duburku. Aku melawan, tetapi aku tidak kuat apabila kawan doktor itu memeluk tubuh ku dgn kuat. Kemudian dgn.perlahan doktor itu memasukkn zakarnya di dalam lubung dubur ku sedikit demi sesikit dgn bantuan cecair yg doktor itu sapu. Aku menjerit menahan kesakitan tetapi bila aku menjerit kawan doktor itu mencium mulut ku. Aku tewas dan merelakn aku dirogol dan diliwat. Aku hanya mampu merelakan diriku diperlakukan oleh mereka dan aku ingin hal ini berlalu dgn cepat. Selepas 15 minit meraka bertukar posisi, sehingga aku tidak mampu lg menahan kesakitan semasa mereka memperkosa faraz dan lubang duburku. Aku hanya mampu menitiskan airmata. Selepas beberapa minit, meraka bgn dan menyuruhku berdiri dihadapan mereka. Doktor india itu membuka baju kurung satin dan baju dalamku manakala kawannye membuka zip kain satinku dan melondekannya. Aku berbogel di hadapan mereka, cuma tudung satin lembutku sahaja masih di kepala. Mereka senyum.puas melihat diriku. Doktor itu menghampiriku dan memeluk ku dan didukung nya aku. Doktor itu memasukan zakarnya ke dlm farajku dlm keadaan aku didukung nya. Setelah aku dihenjut beberapa kali, kawan doktor itu menghampiri aku dari belakang, dia memasukan zakarnya ke lubang duburku. Aku menjerit dan mengerang menahan kesakitan dan juga kesedapan semasa aku dikerjakn oleh mereka. Tubuh badan ku seperti melambung lambung ditengah² badan mereka semasa mereka menikmati tubuh badanku ini. Selepas beberapa minit aku merasakan henjutan mereka semakin laju. Aku dapat rasakn mereka akan klimak. Aku merayu pada meraka supaya perlahan, tetapi mereka tidak menghiraukn rayuanku. Kemudian aku melihat doktor itu mengerang dan semakin laju henjutannya trhadap lubang farajku dan aku dapat rasakan cecair panas didalam rahimku. Selepas itu kawan doktor itu juga melajukn henjutan di belakangku dan cairan.panas dapat kurasakn di dlm duburku. Mereka membiarkn zakar sekita didlm lubang faraj dan duburku. Aku tergantung ditegah² mereka berdua. Kemudian mereka mencabut zakar mereka dan aku terus rebah kelantai. Doktor itu mengangkat aku baring diatas katil dlm bilik rawatan itu. Aku bebogel diatas katil dan tudung satinku masih di kepala. Mereka brdua menghampiriku dan mencium mulutki dan berterima kasih kepada diriku kerana telah memberi kepuasan kepada mereka. Mereka bigitu puas kerana mendapat perempuan melayu yg kecil dan comel yg berbaju kurung dan brtudung kain satin. Aku cuma diam.dn menitiskan airmata. Kemudian doktor itu memberikan ku 2 injection, mungkin utk pencegah kehamilan dan utk memberikan aku tenaga. Selepas benerapa minit aku berasa brtenaga. Aku bangun dan memakai pakaian ku semula. Terasa sakit di faraj dan dudurku masih lagi ada kerana tusukan batang mereka brdua. Mereka brdua melihat aku dgn penuh kepuasan dihati mereka.

    Dr Hamidah

    FEB 24

    Posted by mrselampit

    Rate This

    Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai.

    Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah.

    “Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara. “Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit. “Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah.

    Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan.

    “Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu.

    “Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” , “Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi. “Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya. “Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw. “Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas. “Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut. “Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw.

    Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya. “Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah.

    Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering.

    Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka.

    “Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw. “Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw. “Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka. “Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan. “Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas.

    Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar.

    “Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw. “Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba. “Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,” Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh.

    Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula saya memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya.

    “Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing.

    Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej. “Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang.

    “Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja.

    Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw. “Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah.

    “Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf. Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya.

    “Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah. “Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw. “Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba.

    Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu mebuka baju kurung dan skirt yang dipakainya. “Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah.

    Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun putting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut. “Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw.

    Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya.

    Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw.

    Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras. “Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw.

    Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah.

    Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin. “Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw. “Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal. “Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah , menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya.

    Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit putting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit putting susunya sesuka hati. Imej & perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya.

    Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih.

    Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya.

    Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan ciaran benih Ah Kaw yang menempel di dadanya.

    Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya.

    Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenekan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri.

    Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah… hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya.

    Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. “Crot.. crot.. crot.. crot..” Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah. Kali dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah.

    Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah.

    Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, sorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw, “Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut.

    Dr.Hamidah coba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi.

    Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa. “Aku ingin keluar, Dok… sebaiknya di dalam atau…” Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan. “Di dalam saja Ah Kaw … biar nikmat…” jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw.

    Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah.

    Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan.

    Isteri Ditujah Kawan Dan Suaminya Threesome Gangbang

    Risma menghulurkan duit sepuluh ringgit dan berlalu dgn membimbit beg plastik yang berisi ayam. Ketika berpusing , Risma terlanggar seseorang lalu terjatuh plastik ayamnya. Risma tunduk mengambil ayamnya di atas simen market. Pada ketika yang sama seorang lelaki turut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya. “Maafkan saya” sapa lelaki tersebut.

    Risma mengangkat mukanya. “Abang Din” Sahut Risma. Lelaki tu cuma tersenyum. Mereka sama-sama berdiri. “Abang dari mana ni? ”Tanya Risma. “Mari kita berbual ditempat lain” Lelaki berkenaan berpusing dan diikuti oleh Risma.

    Fikiran Risma bercelaru. Abang Din yang sedang diikutinya ini adalah bekas “pengurus” nya semasa “bekerja” di ibu kota dulu. “Kontrak”nya semasa dia bekerja dulu, dia akan dibenarkan berhenti bekerja setelah berumur 35 tahun dan sekarang Risma sudah berumur 38 tahun. Bererti dia telah berhenti bekerja dgn Abang Din 3 tahun dulu. Mereka sampai di warong makan dan memilih untuk duduk di bawah payong yang terjauh daripada orang lain.

    Abang Din terus tersenyum merenung Risma yang duduk di hadapannya. “Macam mana abang Din boleh sampai ke sini? ” Tanya Risma. “Kau masih cantik macam dulu jugak Risma kau buat apa sekarang? ” Tanya abang Din. “Biasalah bang. balik kampung kena kerja cara kampung. Ris menjahit baju di rumah. Cara Kampung bang nak cari rezeki yang halal” Abang Din cuma tersenyum. ”Udahlah Ris , jangan cakap fasal halal haram kita ni nak hidup. Abang datang ni pun fasal cari makan juga ini. Ris pun tahu kan. ” “Ris tahu bang. lapan tahun bang Ris kerja dgn abang” Suasana senyap seketika.

    “Kau dah kawin ke Ris” Risma cuma senyum sinis. “ Siapa nakkan Ris ni bang Ris pun tak berani nak terima kalau ada orang minat pun Ris takut orang tahu kerja Ris dulu tu kut-kut ada antara mereka yang pernah melanggan Ris dulu. Rioh sekampung” 

    “Takkan ada kat dalam kampung ni” “Mana tahu bang. Ris sendiri pun mana ingat siapa yang melanggan Ris atau tidak. Kadang-kadang Ris rasa macam kenal saja, apatah lagi kalau orang tu asyik senyum kat Ris” “Apa kata kalau hari ini kau ikut aku ke Bandar” Pintas Abang Din.

    “Buat apa bang abang nak suruh Ris buat kerja tu lagi ke? ” “Tidaklah gitu. Abangkan manusia yang pegang pada janji Ha abang dah lepaskan kau dulu maka lepaslah tapi kali ini anggaplah kita ada hubungan sosial saja bukan urusniaga. ” Risma bermenung seketika. “Kita ke rumah Ris dululah bang kat rumah Ris tu pun bukannya ada orang. biar Ris tukar baju dan hantar ayam ni dulu” “Elok juga lain kali boleh aku ke rumah kau pulak”Jawab abang Din sambil bangun. Dia meninggalkan wang di atas meja sebagai bayaran minuman yang mereka minum.

    “Hah Dol kau pun ada? ” tanya Risma pada Dol yang sedang menanti di kereta. “Hai Kak lama tak jumpa” Risma masuk dalam kereta di tempat duduk belakang. “kau kerja dgn abang Din lagi” Tanya Risma kepada Dol. “Alah Kak. Abang Din ni baik dia jaga saya dari kecik lagi. lagi pun saya dapat apa yang saya suka kalau kerja dgn abang Din ni. heh ” sambil tergelak. Risma fahamlah tu apa yang dia suka tu. Perempuan lah apa lagi. Sekarang ni budak Dol ni merupakan orang kanan Abang Din lah.

    Body-guard sesuai dgn badannya yang besar dan sasa. Abang Din cuma tersengeh. “Arah mana kak? ”tanya Dol. “Kau jalan terus. sampai simpang sana kau belok kiri” Kereta proton Perdana menderu menyusuk ke dalam kampung.

    Melalui kawasan sawah dan dusun. Rumah di sini masih lagi jauh-jauh antara satu sama lain. dgn berlatar belakangkan banjaran bukit, kawasan perkampungan ini sungguh tenang.

    “Masuklah bang Dol. ”Risma terus ke dapur menyimpan ayam yang dibelinya ke dalam peti ais lalu terus menuangkan air teh sejuk yang sedia ada dalam peti ais ke dalam gelas lalu di bawa keluar. Abang Din berdiri dipintu memerhati keadaan sekeliling kampung. Memang rumah Risma ni jauh dari rumah orang. Dol duduk bersandar di sofa. Mata Dol tajam menerjah ke dalam bukaan baju Risma yang menyerlahkan sebahagian dari payudara nya apabila Risma menghidangkan air.

    “Akak ni masih cantik macam dulu” Puji Dol. “Aku pun kata begitu jugak tadi kadang kala menyesal aku lepaskan dia dulu.

    hilang perigi mas aku” “Abang dgn Dol ni sama saja kalau nakkan barang orang tu asyik memuji sajalah tu. Ris rasa perkataan abang dgn Dol ni sama saja untuk semua ayam abang yang kat bandar tu jemput minum bang” Sambil melabuhkan ponggongnya yang bulat ke atas sofa.

    Abang Din turut duduk di sofa dan Dol menghirup air yang dihidangkan. “Yang abang beria-ia mengajak Ris ke bandar tu buat apa? ” Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula. “Aku sebenarnya rindukan kau ni. bila aku berjumpa dgn kau tadi” “Maksud abang abang nak pakai Ris? ” “Aku tahu kau memang cepat faham. hah. ” sambil tergelak. “A. a. kak. Dol pun rindukan akak” Risma faham benar mengenai nafsu serakah manusia berdua ini.

    Sebenarnya dia sendiri pun macam terpanggil apabila bertembung dgn abang Din tadi. Memang dah tiga tahun dia tidak merasa konek sejak “bersara” dari perkhidmatannya dgn Abang Din. “Takpayahlah ke bandar bang. kat sini saja lah” sambut Imah. Bulat mata Abang Din dan Dol. “Boleh ke Ris? ” tanya Abang Din.

    “Abang nak sekarang ke? ” tanya Risma. “Kalau boleh apa salahnya adik aku dalam seluar ni pun rasa macam garang je ni” “Dah gian lah tu” Gurau Risma sambil bangun berjalan ke pintu. Sampai di pintu dia menoleh ke arah Dol. “Dol masukkan kereta ke belakang rumah” Pinta Risma. Dol bergegas bangun dan turun tangga. Risma terus memerhati dipintu. “Abang tak nak mandi dulu ke? ” tanya Risma lagi. “Lepas nantilah mandi” Abang Din dah mula membuka bajunya.

    “Lamanya si Dol “ Risma bagaikan tak sabar. Tiba-tiba Dol menjengah di sisi rumah “ Hah bawak kasut tu naik ke dalam” Dol mengikut dan Risma masih memerhati ke sekitar jalan ke rumahnya. Memang lengang tidak kelihatan seorang manusia pun yang ada. Setelah puas hatinya yang tidak ada orang yang akan datang ke rumahnya Risma menutup pintu rumah. Apabila dia menoleh ke belakang sudah bersedia dua lelaki yang dulunya sentiasa menjamah tubuhnya tak tentu masa dalam keadaan semula jadi tanpa seurat benang lagi.

    “Emm cepatnya” Sambil memegang tangan lelaki berdua tu ke dalam bilik. * * * Esah mengayuh basikalnya perlahan-lahan di atas batas padi. Bimbang takut terjatuh pula ke dalam sawah yang kebetulan sedang penuh dgn air dan padi yang baru di tanam.

    Janda muda ni membimbit beg plastik yang berisi kain yang baru dibelinya di bandar. Dia perlu ke rumah Risma untuk menjahit baju dgn cepat memandangkan dua hari lagi dia akan menghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Kalau dia terjatuh bererti habislah kotor kain yang baru dibelinya tu. * * * “Auh bang nikmatnya! ”Keluh Risma. konek Abang Din menikam tenggelam dalam puki Risma yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini.

    Rindu dan giannya pada konek lelaki tidak terkata lagi. Kalau dulu semasa dia menyundal dapat merasakan berbagai jenis konek berkali-kali dalam sehari tetapi selepas balik ke kampung perigi puki nya menjadi kering kontang terbiar tidak diusik sesiapa. 

    Abang Din mula menyorong tarik dgn tenang. Sebagai bapak ayam dia cukup mahir untuk memuaskan nafsu perempuan. Dia tahu walaupun perempuan yang dijaganya mendapat konek daripada pelanggannya setiap hari tetapi mereka tetap menanti konek nya untuk mendapatkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuanyang meraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya.

    Bagi kebanyakan pelanggan, perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untuk keseronokan bersama. Esah menyorong basikalnya masuk ke lorong rumah Risma. Hatinya terasa keciwa apabila melihat pintu rumah Risma tertutup, namun apabila melihat tingkapnya terbuka dia gagahkan hati untuk mencuba, kalau-kalau Risma ada di dapur. 

    Sabaik sahaja hampir dgn tangga Esah membuka mulut untuk memberi salam. “Yeah bang kuat lagi Ris nak sampai nie ahh. ah. ah. augh! ” Esah tidak jadi memanggil. Mulutnya ternganga. Darahnya berderau. Lututnya lemah. Dia tahu bunyi tu.

    Dia boleh banyangkan apa yang Risma sedang lakukan. Dia giankan bunyi tu. Dah dua tahun dia bercerai dgn suaminya yang merengkok di penjara kerana dadah. Esah melangkah perlahan mencari akal. Dia melihat keliling. Tak ada orang. Dia pergi ke bawah rumah Risma. Memang bunyi Risma mengerang menjadi-jadi. Bunyi katil berenjut juga menjadi-jadi. Dia merasakan puki nya terangsang. Dia mencari lobang untuk diintainya. Tiada.

    “Ah! Ah! Ah! Aah! pancut bang Ris tahan nie biar sampai sama-sama hah auh! yeah! yeah! yeah! ” suara Risma meninggi.

    Esah terus melilau, bagai kucing jatuh anak mencari lobang untuk diintainya ke dalam bilik Risma. Masih juga tidak berjaya. Kemudian terlintas satu jalan untuk dicubanya. Dia melangkah ke dapur. Dia perasan ada sebuah kereta besar di hadapan pintu dapur. Perlahan-lahan dia membuka pintu dapur. Perasaannya lega apabila mendapati pintu itu tidak berkunci. 

    Dia membukanya dan terus menutupnya kembali. Diletaknya plastik kain di atas meja makan, dia berjengket-jengket menuju ke bilik tidur Risma. Di hadapan pintu bilik kelihatan bersepah pakaian lelaki dan pakaian Risma sendiri. Bagaikan seorang mata-mata gelap yang ingin menangkap seorang penjenayah dia mendekatkan mata ke pintu bilik yang terbuka luas.

    Kelihatan seorang lelaki yang berkulit hitam manis sedang menunjah konek nya yang besar panjang dgn lajunya ke puki Risma yang sedang mengangkang lebar dgn lututnya yang berlipat rapat hampir ke dadanya. Dari kedudukannya Esah dapat melihat konek hitang telah pun terpalit dgn cecair putih keluar dan masuh puki Risma.

    “Ye bang sekarang! ”jerit Risma. Ketika itu Esah melihat cec sperma memancut keluar dari puki Risma setiap kali konek hitam itu di tarik keluar. Melimpah dan meleleh turun melalui salur ke bawah pantat nya dan membentuk satu tompokan di atas cadar biru laut.

    Henjutan lelaki tu berhenti selepas beberapa ketika.Sekali lagi sperma membuak keluar apabila konek hitam itu dicabut keluar. cipap Risma ternganga buat seketika dan sperma terus melelah. Risma meluruskan kakinya dan terus terkangkang lebar. Lelaki berkulit hitam itu bangkit.

    Kelihatan peluh yang bermanik di belakangnya meleleh turun ke ponggong. Risma kelihatan menarik nafas panjang-panjang. payudara nya yang menggunung dan mukanya kelihatan berminyak dgn peluh. Rambutnya kelihatan tidak menentu. Wajahnya mencerminkan kepuasan yang tidak terhingga. 

    Tanpa di duga kelihatan lelaki lain yang berkulit cerah melangkah dari sudut yang tidak dapat dilihat oleh Esah sebelum ini. Pastinya lelaki ini tadi duduk di kerusi solek yang terlindung dari padangan Esah. 

    Lelaki hitam tadi pula hilang dari pandangan tentunya duduk di kerusi solak yang diduduki oleh lelaki yang berkulit cerah ni. Risma kelihatan tersenyum apabila lelaki berkulit cerah melutut naik ke atas katil diantara dua pahanya. Mata Esah bagaikan terbeliak melihat konek orang ini, jauh lebih besar daripada lelaki tadi.

     Hampir sembilan inci agaknya. Bukan sahaja panjang tetapi besar pula. Kelihatan Risma menarik bucu cadar dan mengelap puki nya yang kelihatan banyak cecair di situ. Risma menggenggam konek yang bakal diterimanya. Em kelihatan cukup segenggam penuh. “Makin besar si Dolni bang berbanding dulu” Komen Risma.

    “Dia kuat makan latihan juga cukup. ”jawab lelaki tadi dari tempat duduknya. ‘Augh! ” Terkeluar suara Risma apabila konek besar itu terus meneroka puki nya yang licin sampai ke pangkal. “Oh ketatnya Kak” Keluh lelaki berkulit cerah. Risma terus mengangkat lututnya sekali lagi. “Henjut Dol. henjut biar akak puas” Dol mula menghenjut.

    Kelihatan cecair yang ada dalam puki Risma terus meleleh keluar setiap kali Dol menarik konek nya. keluar. Esah merasakan puki nya juga mengeluarkan cecair. Risma dah pancut berkali-kali menyebabkan Esah yang mengendapnya juga tak tahan lagi. Dia mula membuka ikatan kain sarong yang dipakainya lalu melangkah ke dalam bilik Risma.

    Abang Din terkejut pada mulanya tetapi melihat perempuan yang separuh bogel melangkah masuk dia terus berdiri dan menyambut tangan perempuan itu lalu dibawanya ke katil. “Kak, Esah tak tahan lagi kak” Risma juga turut terkejut namun dia mengukir senyum sambil menganggukkan kepala kepada Abang Din menandakan OK. Abang Din membuka baju-T Esah dan seterusnya pakaian dalam. 

    Kelihatan seluar dalam merah jambu yang dipakainya basah di antara dua pahanya. Esah terus berbaring di sebelah Risma dan Abang Din terus mendatanginya. “Ouh! Kak. nikmatnya! ” konek Abang Din terus rapat sampai ke pangkal. Suara Risma dan Esah bersahut-sahutan hingga ke tangah hari.

    Mereka bergilir, mereka bertukar, mereka mencari kepuasan demi kepuasan. Selepas terlelap tengah hari itu, Esah dan Risma masuk dapur memasak ala kadar. Selepas makan mereka sambung lagi hingga ke petang. Esah sampai ke rumah hampir senja. 

    * * * Dua hari kemudian kelihatan Esah dgn baju baru yang dijahit oleh Risma menaiki Proton Perdana menuju ke ibu kota. Risma melambaikan tangan. Esah membalasnya. Umur Esah baru 28 tahun bererti dia akan berkhidmat untuk Abang Din sebagai ayam dagingnya selama 7 tahun lagi. Tak tahu berapa banyak konek yang akan dirasainya dan sebanyakmana pula sperma yang akan ditadahnya. 

    Misi Abang Din masuk kampung mencari ayam baru nampaknya berjaya. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu. Dan Risma hanya menanti ketibaan Abang Din dan Dol sekali sekala menjenguknya di kampung. Mengisi periginya yang sentiasa kontang. Mungkin kalau ada jodoh dia juga akan mencari sorang suami buat teman hidup dikala tua. Selepas tiga empat tahun, tidak seorang pun pelanggannya akan mengingati wajahnya lagi. Mereka semua mementingkan diri sendiri dan manusia memang mudah lupa.

    “Bila kau balik Esah? ” Tanya Risma. “Semalam kak” Jawab Esah yang kelihatan ceria dgn blaus warna perang dan seluar slek kemas.

    Rambutnya kini di potong pendek. “Seronok kerja dgn Abang Din? ” tanya Risma lagi sambil menuangkan air dari teko ke dalam cawan.

    “Biasalah kak, akak pun tahu kerja ni, kadang kala seronok dan kadang kala mengecewakan tetapi terpaksatunjuk seronok jugak nak ambil hati pelanggan” “Jemput minum Sah” Pelawa Risma.

    ” Kau tak kena orientasi ke Sah? ” tanya Risma lagi. Hampir terbelahak Esah apabila mendengar pertanyaan tu. “kena kak. teruk Esah dibuatnya Esah rasa macam jalan tak betul dua tiga hari” Risma tersengeh mendengar cerita Esah.

    Dia faham benar, kalau bekerja dgn Abang Din, setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu. Dia masih ingat lagi, ketika dia mula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari. Ketika itu dia hanya digunakan oleh Abang Din seorang sahaja.

    Siang malam, tak tentu masa. Masa tu Risma merasakan bagai sedang berbulan madu sahaja. Tetapi pada satu malam tiba-tiba sahaja dia didatangi oleh lima lelaki dari berbagai bangsa. Walau pun dia telah mengetahui tentang kerjanya dari rakan-rakan yang lain tetapi dia sebenarnya tidak menjangkakan akan didatangi oleh lelaki berbagai bangsa lima orang dalam satu masa.

    Mahu tak mahu dia terpaksa melayan mereka habis-habisan sampai pagi. Leguh kangkangnya tidak usah nak cerita. Apabila menjelang pagi, tubuhnya menjadi kain buruk, lembek tak bermaya. cipap nya melekit dan sentiasa melelehkan mani yang dipancutkan ke dalammnya bertubi-tubi. Masa tulah dia kenal konek kulup, hitam cerah, besar kecik, lama sekejap. Perkara yang paling menyakitkannya ialah apabila benggali yang ada bersamanya malam tu melunyai jubur nya berkali-kali, malahan dia yang terakhir meninggalkan Risma pada pagi itu dgn radokan jubur yang paling power sekali yang dialaminya.

    Apabila Abang Din masuk biliknya Risma masih tertiarap dgn mani meleleh dari lubang pantat nya bercampur dgn mani lain yang terus meleleh dari puki nya di bawah ke atas tilam. “Kau kena berapa orang Sah” tanya Risma lagi. Esah cuma mengangkat tangan dgn menunjukkan enam jari. Em enam orang lah tu. Risma cuma tersenyum. ”Sekarang ni kau dah pandai melayan pelanggan lah ni? ”

     “Alah Kak ayam baru ramailah pelanggan. cuti ni pun Abang Din tak bagi cuti panjang. Esok saya dah kena balik, nanti rugi perniagaan” “Kumpulkan harta Sah tapi jaga kesihatan. jangan lupa untuk makan makjun ke. air akar kayu ke semua tu membantu menyegarkan tubuh badan. pelanggan suka kita pun sihat” “Abang Din pun pesan jugak. malahan dia pun turut perkenalkan saya dgn pembekal ubat-ubatan tu” * * * Jauh di sebuah rumah di kaki bukit kelihatan dua lelaki separuh umur sedang berbual di laman rumah lama ynag tersergam besar.

    “Aku rasa dah sampai masanya aku kahwin semula” Sanimenghembuskan asap rokok ke udara. “Apahal pulak tiba-tiba nak kawin ni” Tanya Kassim sambil meletakkan akhbar di atas meja kopi dihadapannya.

    “Aku rasa aku tak mahu lagi ke bandar setiap kali aku nak lepaskan gian pada perempuan. Lagi pun anak lelaki aku pun dah besar-besar belaka kecuali Jiman saja yang masih sekolah. Itu pun setahun dua lagi berangkatlah dia ke mana-mana tu. Masa tu tinggal aku sorang-sorang” “Elok juga cadangan kau tu. ada calon ke ? ” 

    “Kau ingat tak pagi tu perempuan yang aku tunjukkan pada kau tu ” “Yang mana satu? ” “Alah masa kat pasar tu dia sedang beli ayam kemudian dia terlanggar dgn seorang lelaki” “Ah ye aku ingat tapi aku ingat wajah dia tu macam biasa aku tengoklah tapi di mana ye? ” “Dia tu duduk di hujung baruh sana, baru balik ke kampung ni. dia tu tukang jahit janda” 

    “Em kalau yang tu kira OK solid juga. aku pun berkenan” “Maaf sikit kalau kau nak cari yang lain Esah tu pun janda juga solid juga. hah kau ambil lah dia” “Esah dekat tali air tu? ” “Ahah Esah mana lagi yang janda dalam kampung kan dah dua tahun dia bercerai sbb suaminya masuk penjara kerana dadah. aku pasti dia tu tengah gian lelaki habis punya” 

    “Humh kalau Esah tu mana ada kat kampung ni lagi dah hampir sebulan berhijrah ke bandar. aku dengar kerja kilang ke apa” “Sapa nama perempuan tu? ” “Mengikut Pak Mat yang jaga kebun aku tu namanya Risma.

    “Risma. em aku rasa pernah jumpa. ” Kassim terus berfikir seorang diri. Memang mereka berdua kaki perempuan. Kalau giankan perempuan mereka akan ke bandar melanggan mana yang patut. Namun aktiviti mereka ni tidak diketahui oleh anak-anak mereka. 

    Kassim dan Sani dah sepuluh tahun menduda dan nampaknya mereka seronok dgn cara begitu sehinggalah Sani mengemukakan idea barunya untuk berkahwin. Dua bulan kemudian Risma berkahwin juga dgn Sani. Kassim kecewa sbb dia pasti Risma ni kira OK, Dia perasan yang Risma ni cantik dan solid juga. 

    Kecewa sbb tidak terfikir untuk mendapatkan Risma lebih awal dari Sani, namun dia merasakan pernah berjumpa dgn Risma nie. Walau pun begitu dia berharap kawan baiknya ini tetap bahagia dgn isteri barunya.

    Perkahwinan ini diadakan secara ringkas. Risma hendakkan bagitu dan Sani pun setuju begitu. Malah anak mereka yang bekerja di bandar Dee dan Jee hanya diberitahu melalui talipon sahaja. Malam pertama Risma dan Sani kecoh sikit. 

    Malam tu hujan lebat. Jiman yang sepatutnya di bawa oleh Kassim untuk ke bandar tidak dapat pergi. Kassim dan Jiman terperap saja di rumah. Sani yang berharap untuk meriah dgn Risma terpaksa kawal keadaan. Jiman sebenarnya faham benar perkara yang akan berlaku pada malam tu. Kebetulan biliknya sebagai anak yang paling bongsu adalah bersebelahan dgn bilik anaknya.

    Miska yang tidur di bilik tamu agak hampir dgn dapur dan jauh sedikit dari bilik Sani. Namun Kassim juga tahu dan ingin lihat kelakuan kawan baiknya dgn isteri barunya. Malam tu Risma juga berdebar-debar untuk berhadapan dgn suami barunya. Dah lama dia tak berdebar bila berhadapan dgn orang lelaki tetapi kali ini dia berdebar pulak.

    Sani tidak menutup lampu bilik tidurnya dan dia nampaknya tidak bersungguh-sungguh untuk menjamah Risma. “Kenapa tak tutup lampu bang? ” tanya Risma. “Biarkanlah Ris, abang suka dalam cerah gini” tangannya mula membuka baju tidur Risma. “Kan Kassim dan Jiman ada kat luar tu” Bisik Risma lagi namun dia terus membiarkan Suaminya membuka pakaiannya. “Malam ni special untuk dia orang” Jelas Sani. “Special? ” Risma hairan. “Ehemm biar dia orang intai kalau dia orang mahu abang suka kalau kerja kita ni diintai orang. ” 

    “Peliklah abang ni” Tangan Risma mula membelai dada Sani. Jiman di bilik sebelah cuma memasang telinga. Air hujan yang lebat menyebabkan satu perkara pun tidak dapat didengarinya. Dia memadamkan lampu biliknya. Dia dah sedia lubang di dinding antara biliknya dgn bilik ayahnya. Bukan lubang baru, tapi kalau dia hendak turun rumah biasanya dia intai dulu ayahnya ada atau tidak dalam bilik.

    Nampaknya lobang tu dah menjadi makin berfaedah pulak. Kalau tak dapat dengar dapat tonton lebih baik. Sani mula menjilat puki isterinya. Risma membuka kangkangnya sambil tangannya membelai kepala suaminya. Ah lamanya dia tidak merasa belaian sedemikian. Kassim juga gelisah.

    Dia kenal benar rakannya Sani. Rakus dgn perempuan. Dahlah dua bulan mereka tidak ke bandar. Sejak berangan nak kawin dulu Sani tak mahu ke bandar lagi.

    Dia benar-benar kepinginkan tubuh Risma. Nah malam ni Risma dah jadi miliknya. Tentu berasap ni. Sambil terlentang dia memikirkan banyak perkara. Pertama sekarang ni kawan kaki perempuan dia dah berubah tak mahu hidup liar lagi, kedua dia masih memikirkan tentang Risma siapa perempuan ni sbb macam dia biasa benar tetapi tidak dapat dipastikan di mana dia pernah jumpa dan ketiga, bagaimana dia nak intai kawannya malam ni. Sani mula terlentang membiarkan Risma urus konek nya yang mengembang. 

    “Besarnya bang keras lagi” komen Risma. Sani bangga dgn senjata yang dianugerahkan kepadanya. dgn senjata itu setiap perempuan yang ditidurinya puas dgn pemberiannya. “Oh em” keluhnya apabila Risma mula menyonyot kepala konek nya yang berkilat. Tangannya membelai bahu Risma, jarinya menggosok-gosok tanda bulat merah dibahu itu. Dia ingat benar tanda tu. Tanda kelahiran itu dia tidak akan lupa.

    Dia tahu siapa Risma. Sejak terpandang wajah Risma hari tu dia terus teringat akan tanda merah tu.

    Empat atau lima tahun dulu dia pernah menyewa perkhidmatan Risma. Dia bawa balik ke rumah sewaannya di satu perumahan mewah di bandar raya. Bayarannya mahal tetapi berbaloi. 

    Satu hari suntuk dia dan Kassim tidak kemana-mana. Mereka berdua menggiliri Risma sampai pagi esoknya dan Risma melayan mereka dgn tidak pernah menunjukkan tanda keletihan. Dia amat puas dgn layanan itu. Tidak pernah dia menikmati layanan perempuan sebagaimana yang dilayan oleh Risma.

    Kerana itu dia ingat Risma sampai bila-bila. Namus selepas pada itu dia tidak lagi berkesempatan untuk ke bandaraya dan kalau ke sana pun dia tidak lagi berjumpa dgn Risma sehinggalah dua bulan lalu di pasar pagi itu. “Ris abang dah tak tahan ni” Keluh Sani. Risma naik ke atas suaminya sambil memegang konek nya yang tegang dan kembang. 

    “Pusingan ni biar Ris mula dulu” sambil menurunkan tubuhnya ke atas konek suaminya yang terpacak menanti. cipap nya membuka untuk menerima kepala konek yang berkilat. 

    “Oh bang” Keluh Risma. Tangan Sani memegang kiri dan kanan pinggang Risma. Risma membiarkan konek suaminya terendam seketika sambil digerakkan otot dalaman dgn usaha kemutan yang bertenaga. Matanya tepat ke mata suaminya sambil mengukir senyum. “OK ke bang” tanya Risma. “Barang Ris best ” Tangannya mula membelai payudara Risma yang bulat besar dan masih lagi tegang putih melepak.

    “Asalkan abang suka, Ris rasa bahagia bang” Sani menarik isterinya supaya bertiarap di atas tubuhnya sambil mengucup bibir mungil isterinya. konek nya membengkok ke atas besar tersumbat dalam puki ketat isterinya.

    Mata Jiman terbeliak melihat ponggong putih ibu tirinya dgn konek ayahnya penuh tersumbat dalam lubang puki yang dihiasi bulu hitam di kiri dan kanan bukaannya.

    Perlahan-lahan Jima membuka kain yang di pakainya. Sambil tunduk melihat konek nya sendiri, dia juga merasa bangga kerana konek nya juga tidak kurang besarnya dari konek ayahnya. Mestinya kesan baka yang turun kepadanya. Perlahan-lahan Jiaman mengurut bakanya yang sememangnya sedang sakit kerana tarlalu tegang dgn cecair pelincir sudah pun meleleh keluar dari hujungnya.

    Apabila Jiman melekatkan matanya ke lubang semula Risma telah pun menonggang konek ayahnya. Jelas kelihatan konek ayahnya keluar masuk dgn ibu tirinya menegak dan melentik belakangnya sambil menghenjut. Kassim gelisah lagi. Dia keluar dari biliknya dan berjalan ke pintu bilik sahabatnya. 

    Hujan diluar kian reda, bunyi bising timpaan hujan ke atas atap rumah makin perlahan. Apabila dia sampai sahaja ke pintu bilik telinganya telah menangkap bunyi suara Risma yang mengerang dan mengeluh.

    “Ris nak sampai ni bang. Yeah! Yeah ! emah! ” Kassim mendekatkan matanya ke lubang kunci. Jelas kelihatanRisma sedang naik turun di atas tubuh Sani.

    Pandangan dari sisi menampakkan seluruh tubuh Risma. payudara yang yang bulat dan tegang, ponggongnya yang melentik dan perutnya yang rata. Kassim dapat melihat tubuh Risma yang semakin laju henjutannya dan kepalanya kian melentik ke belakang.

    Namun dia tidak dapat melihat konek kawanya dan puki Risma. Perlahan-lahan Kassim juga meramas konek nya sendiri yang keras macam paku terlekat di dinding dari atas kain pelikat yang dipakainya.

    “Ah! Bang! ” suara Risma bagaikan menjerit. Mata Kassim terus kembali semula ke lubang kunci. Kelihatan Risma tertiarap diatas badan Sani. Mereka berkucupan dan tiba-tiba mata Kassim membuka luas. Dia dapat melihat tanda merah di bahu Risma. Dia ingat siapa Risma sebenarnya dgn jelas sekarang.

    Tiba-tiba tangannya meramas konek nya dgn kuat dan sperma nya tiba-tiba terpancut di dalam kain pelikat dgn derasnya.

    Das demi das. Dia menggigit bibir takut terkeluar sebarang bunyi dari mulutnya sendiri. Sekali lagi dia merapatkan mata ke lobang kunci. Kelihatan Sani menaiki tubuh Risma dan mula menghenjut.

    Perlahan-lahan Kassim berundur dgn kainnya basah melekit dgn maninya sendiri.Malam bagi Sani masih awal, dia boleh berjuang sampai lima atau enam kali dalam satu malam tetapi bagi Kassim tiada gunanya dia menunggu dilubang kunci.

    Langkahnya membawanya ke bilik tidurnya. Risma. dia ingat benar sekarang. Dibilik sebelah bilik pengantin Jiman juga dah tak berdaya untuk berdiri. Dia dah pancut dua kali ke dinding. dgn hujan yang telah berhenti biar fantasinya mengambil alih pandangannya.

    Dia berbaring di atas katil bujangnya dgn ulikan suara erangan dan keluhan ibu tirinya yang cantik sedang berjuang lautan asmara dgn ayahnya yang perkasa. “Bang kita tutup lampu bang” cadang Risma. “Biarlah Risma. abang suka tengok wajah ayu Risma” 

    “Oh bang.hayun bang hayun Ris tahan nie” malam terus merangkak berlalu namun bagi Risma dan Sani semua itu tak penting lagi. Mereka terus belayar dari satu pelabuhan ke satu pelabuhan lain.

    Risma kelemasan. Selepas makan pagi tadi suaminya dan Kassim menariknya ke dalam bilik dan sekali lagi mereka melunyai tubuhnya. Bergilir-gilir dan setiap rongga yang ada pada tubuhnya digunakan sepenuhnya sehingga masing-masing tidak berdaya lagi. Perlahan-lahan dia menolak tubuh Miska yang hampir terlena di atas tubuhnya ke tepi.

    Di sebelahnya, kelihatan suaminya turut tertidur. Terlentok macam anak kecil. Risma terlentang dgn kangkangnya masih luas. Merenung ke siling rumah. Sebentar kemudian terdengar Kassim juga berdengkur. Matanya juga turut merasa berat, maklumlah dia juga tidak cukup tidur sejak malam tadi. Malam pertamanyadgn suami barunya ini Sani.

    Pagi pulak selepas Jiman ke sekolah, dia masih lagi melayan kehendak suaminya yang turut mahu dia melayan sahabat karibnya, abang Miska. Kebingungan dgn kehendak suaminya yang menyerahkan tubuhnya kepada orang lain pada hari kedua perkahwinannya menyebabkan Risma hanyut dgn pemikirannya dan terus terlena.

    Jiman menaiki motosikalnya melintasi batas padi. Jalan in jarang dia lalui sbb sempit dan tidak melalui kawasan kedai. Dia selalunya lepak seketika di kedai dgn Jusoh dan Komis atau Maniam sambil minum atau merokok dalam kedai makan Mamak Hameed. Disitu kawasan yang selamat dari pandangan dan Mamak Hameed pun sporting tidak tegur kalau dia merokok. 

    Kalau kedai Joyah ke atau kedai Ketua Kampung, mampus dia kena marah oleh bapanya sbb mereka akan melaporkan perbuatan merokoknya kepada bapa. Bukanlah ketagih sangat merokok tu tapi saja ikut perangai kawan. Saja suka-suka. Tak merokok pun tak mati. Keluar dari jalan atas batas padi dia tiba di kawasan rumah Mak Usu yang kelihatan kosong dan tertutup.

    Dia berhentikan motosikalnya memerhati rumah tersebut. Sekarang Mak Usu dah jadi Mak tirinya. Pernah juga sebelum ni dia melihat Mak Usu semasa dia berulang alik balik dari sekolah namun dia tak pernah tengur.

    Memang Mak Usu cantik menyebabkan dia tidak puas untuk terus merenung tubuhnya kalau berselisih dalam perjalanan atau ketika dia sedang menyapu halaman namun dia tidak ada keperluan untuk bertegur sapa. Mak Usu pun baru setahun dua ni saja duduk di rumahnya di kampung ni. 

    Dalam memerhati rumah tersebut kedengaran bunyi bising di kawasan belakang rumah. Jiman pun menongkat motornya dan terus berkejar ke belakang rumah. Dia lihat Seman, budak penagih sedang cuba membuka pintu dapur rumah.

    “Oi kau buat apa tu hah Seman” jerkah Jiman. Seman terkejut dan terus melarikan diri. Jiman tersenyum. Nasib baik dia ada kalau tidak habis rumah Mak Usu. Tidak ramai budak menagih di kampungnya tetapi Seman adalah salah seorang yang terjerumus dilembah hitam ini.

    Dia selalunya bergabung dgn budak kampung seberang. Bodoh punya kerja. Perlahan-lahan Jiman menghidupkan motorsikalnya dan menuju pulang. Perutnya pun dah keroncong. Apabila sampai ke rumah Jiman menongkat motorsikalnya di bawah pokok manggis. 

    Dia lihat seluruh kawasan rumahnya lengang macam tak ada orang, namun kereta bapanya dan Pakcik Miska masih di bawah rumah. Tidak mahu mengganggu dia masuk ikut pintu dapur. Dia faham benar bapa dan Mak Usunya tu orang baru. Entah apa yang sedang dibuatnya, Jiman bukan tak syok.

    Bukan tak syok tapi takut mereka segan pulak. Jiman letak beg di atas almari dapur dan terus membuka saji. Emm masih ada nasi goreng. Melangkah di peti ais untuk mengambil minuman kakinya tersepak kain yang bersepah.

    Dia mengeleng kepala melihat kain pelekat dan baju tidur Mak Usu bersepah di lantai. Jiman memungutnya dan menyangkutnya di kerusi. Dia terus mengambil sebotol air dari peti ais dan diletakkannya di meja. Dia melangkah ke singki. Tiba-tiba dia merasa kakinya melekit. Dia melihat tapak kakinya basah dan licin. Dia petik gosok dgn hujung jari telunjuknya dan dibawa ke hidung.

    Sah bau sperma. Sekali lagi dia mengelengkan kepala. Sah Mak Usunya kena tala di singki. Jiman senyum bersendirian. Waktu nak duduk sekali lagi dia ternampak tompokan sperma di atas kerusi yang hampir nak kering. Sekali lagi dia menyiasat dgn jarinya. Sah. Berjalan ke singki sekali lagi membasuh tangan dia duduk di meja dan makan. Dah tak tahan lapar.

    Selesai makan nanti dia terus ke bilik. Kalau ada rezeki dia dapat intai Mak Usu dgn bapa tengah projek lagi. Risma tersedar apabila merasakan payudara nya dihisap orang. Perlahan-lahan dia membuka matanya. “Em Abang Miska tak puas lagi ke? Augh ganaslah abang nie” Risma menepuk bahu Miska yang menggigit piting payudara nya.

    Ketika itu Sani turut terjaga. Perlahan-lahan dia bangun dan bersandar ke kepala katil. Mencapai kotak rokok di atas meja lalu menyalakan sebatang dan menyedutnya perlahan-lahan. Risma menyedari suaminya sudah bangun mula membelai konek suminya yang kini benar-benar hampir dgn mukanya. Merocoh konek suaminya dgn lembut menyebabkan konek suaminya cepat menegang.

    “Sani boleh aku dulu? ” tanya Miska. sambil mengambil kedudukan antara paha Risma. Sani cuma tersenyum. “Silakan, hari ini kau tetamu aku” Risma mula menjilat kepala konek suaminya. Miska menekan kepala konek nya ke puki Risma. “Oh em” Keluh Risma sambil terus menghisap konek suaminya. dan ponggongnya menyuakan puki nya ke atas sedikit bagi membolehkan konek Miska terus rapat ke dalam. “Ah ehhempph” Jiman mendengar suara Mak Usunya apabila dia menghampiri biliknya.

    Jalannya tiba-tiba menjadi perlahan. Dia membuka pintu biliknya, masuk dan menutupnya kembali dgn perlahan. Keinginannya untuk segera ke lubang intaiannya cukup tinggi. Jarak dari pintu ke tepi dinding bagaikan terlalu jauh. Berjengket-jengket dia dan akhirnya sampai jua ke lubang idamannya.

    “Emm best “ Jiman bercakap seorang diri. Jelas ibu tirinya sedang mengangkang menahan untuk bapanya. Ops bukan, Jiman hampir tak percaya apa yang dilihatnya.

    Bukan bapaknya yang menyetubuhi ibu tirinya tapi Pak Cik Miska. Macam mana boleh terjadi nie. “Tekan bang Miska tekan dalam yeah Ris dah dekat nie” Kelihatan ibu tirinya mengayak ponggongnya melawan setiap tusukan konek 

    Pak Cik Miska. “Oh Mak Usu curang pada bapa” fikir Jiman. Bagaimana bapanya yang tegas boleh tak ada di rumah ketika ni. Fikiran Jiman celaru. Rasa tak sanggup dia nak lihat kejadian disebelah. Mak Usu yang baik padanya kini curang pada bapanya.

    Namun begitu keinginan Jiman untuk menonton adegan ghairah terus menarik matanya untuk terus mengintai. Tiba-tiba dia lihat di penjuru pandangan sekonyong-konyong tubuh bapanya yang juga dalam keadaan bogel dgn konek nya yang besar panjang mencanak keras naik ke katil. Bulat mata Jiman. Perasaan marah pada Mak Usu dah bertukar menjadi ghairah yang amat sangat.

    Bukan Mak Usu curang, tapi dalam pengetahuan bapa rupanya. “Agh! ” Jerit mak Usu. Mata Jiman kembali ke dalam bilik bapanya. Kelihatan Mak Usu mengelepar dan melentik-lentik badannya. Pak Cik Miska yang kelihatan berminyak berpeluh tertiarap di atas badan Mak Usu yang juga kelihatan berpeluh dan tercungap-cungap.

    Perlahan-lahan Jiman menurunkan zip seluarnya. dgn sedikit kepayahan akhirnya dia berupaya mengeluarkan konek nya yang keras menegang. “Oh abang em” Mata Jiman beralih ke lubang sekodingnya sekali lagi. Kali ini bapanya pula yang menghenjut Mak Usu. Bunyi pap ! pap ! pap nya begitu jelas mungkin kerana puki Mak Usu dah becak dek sperma Pak Cik Miska.

    Kelihatan Pak Cik Miska bangun dan berjalan keluar bilik. “Hayun bang, henjut biar Ris pancut lagi emyeah lagi bang. lagi” Mak Usunya mula mengayak ponggongnya sekali lagi. Perlahan-lahan Jiman mula merocoh konek nya. Miska ke bilik air membersihkan badannya. Dia rasa tidak bermaya sekali.

    Empat kali dia henjut Risma pagi ini. Puas sungguh. Lama dia mandi. Apabila dia keluar kelihatan Risma berkemban dgn tuala bersandar di luar bilik air. Rambutnya kelihatan kusut masai. Keliling matanya kelihatan lebam sedikit. kurang tidurlah tu. Apabila Miska hendak mengusiknya Risma memberikan isyarat bahawa Jiman ada di biliknya.

    Miska terus berlalu masuk kebiliknya. Jiman terlentang di atas katilnya. Dia sekali lagi pancut airmaninya ke dinding tepat ketika bapanya mencut dalam puki ibu tirinya.

    Fikirannya mula ligat berfikir. Dia mesti cari akal. Kalau Pak Miska dapat ibu tirinya. dia pun mesti dapat jugak “Mulai hari ini kau jangan datang lagi ke rumah aku ni” Kata Sani pada Miska Miska tercengang. Risma juga tercengang. Jiman mendengar dari dalam bilik. 

    “Biar betul ni Sani” Balas Miska. “Aku serious ni” Terus Sani “Kau jangan datang lagi sehingga kau kawin dan bawa isteri kau kemari. ” Miska menganggukkan kepalanya. Baru dia faham. Risma juga faham yang suaminya nak merasa puki isteri Miska pulak setelah dia menyerahkan puki nya Miska.

    Lama Miska bermenung, sesekali dia merenung wajah Sani dan sesekali beralih kepada wajah Risma. “Baiklah Sani, aku akan cuba, aku tahu susah aku nak dapat isteri macam Risma ni dan aku nak ucapkan terima kasih kepada kau dan Risma kerana menjadi rakan karib aku dari dulu hingga sekarang” 

    Miska bangun dan bersalam dgn Sani “Aku harap kau berdua bahagia” Sambil mencium pipi Risma. Hampir senja itu kelihatan kereta Miska keluar dari kampung tu. “Esok abang akan ke bandar uruskan hal perniagaan, mungkin lusa baru abang balik. Ris duduklah dgn Jiman” 

    Sambil berpegang tangan mereka beredar dari pintu setelah kereta Miska jauh meninggalkan halaman rumah. Jiman yang berada di ruang tangga yang turut menghantar Pak Cik Miska berlalu turut mendengar rancangan bapanya dan Jiman juga ada rancangan tersendiri.

    “Pak boleh tak esok Mak Usu pergi tengok rumahnya sbb tadi Seman anak Pak Abu tu sedang mencungkil pintu dapur, nasib baik Jiman lalu kalau tidak harus rumah tu dah dicerobohinya” Sani berhenti daripada berjalan ke dalam bilik dan menoleh ke arah anak bongsunya itu dan berpandangan dgn Risma. “Elok juga, tapi Jiman kenalah temankan boleh? ” 

    Sani senyum sambil terus memimpin isterinya masuk ke bilik. Jiman juga tersenyum. Sayup-sayup kedengan muazzin melaungkan azam menandakan masukkanya waktu maghrib dan pada ketika itu juga Risma mengeluh dan mengerang menerima tujahan daripada suaminya yang entah kali keberapa hari tu..

    Dua Lobang 1 Malam

    Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

    Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

    Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

    Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

    Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

    Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

    Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

    “Abang… ” mula Ruby.

    “Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk ‘baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

    First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

    “Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

    Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, ‘utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

    “Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

    “Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah ‘pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

    Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

    “Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

    “Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

    “Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

    “Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

    “Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

    “Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

    “Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

    Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

    “Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

    Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

    Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

    Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

    Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

    Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

    Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

    “Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

    “Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

    “Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

    “Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

    “Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

    “Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

    “Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

    “Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

    “Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

    “Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

    “Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

    “Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

    “Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

    “Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

    “Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

    “Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

    “Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

    “Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

    Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

    “Apa?”

    “Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

    Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

    Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

    “Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

    “Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

    “Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

    aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

    “Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

    “baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

    Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

    Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

    “Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

    “Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

    “Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

    Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

    “kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

    “Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

    aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

    Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

    “Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

    Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

    'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

    Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

    “Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

    “Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

    “Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

    “cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

    “Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

    “Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

    “Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

    Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

    Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

    “Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

    Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

    “Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

    “Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

    “Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

    Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

    Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

    Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

    “Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

    “Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

    Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

    Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

    Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

    “ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

    Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. “Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

    Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

    “Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

    Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

    Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

    “Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

    “abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

    “Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

    “Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

    “Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

    “Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

    “Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

    “Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

    “Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

    “Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

    “Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

    “Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

    “Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

    “Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

    Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

    “Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

    Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

    “Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

    “Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

    “Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

    Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

    Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

    Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

    “Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

    Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

    “Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

    Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

    “Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

    Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

    Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

    Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

    LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

    Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

    “Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

    Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

    “Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

    “Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

    Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

    “Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

    “Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

    “Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

    “Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

    “tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

    “Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

    “Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

    Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?

    Curang Si Isteri

    Aku adalah seorang isteri yang setia. Namun setia dan sabar ada hadnya. Suamiku ada masalah jiwa. Dia mungkin mengalami inferiority complex. Padaku dia tetap suamiku namun padanya aku lebih tinggi taraf dan kedudukan dari dirinya. 

    Inilah masalahnya sehingga suamiku, Hasan tidak sedar akjan diri dan tingkah lakunya. Wahai suamiku, sesungguhnya engkau adalah tergolong dalam kalangan yang amat kusayangi. Sukamu adalah kegembiraanku dan dukamu adalah kesedihanku jua. Ketahuilah olehmu sayangku, Sesungguhnya kehidupan ini penuh dengan onak dan duri serta seribu kemungkinan yang telah ditakdirkan tuhan. 

    Dalam seribu kemungkinan itu, kita adalah salah satu darinya. Tidak seorang pun diantara kita yang tahu akan rezeki, jodoh serta ajal maut dirinya sendiri. Oleh itu, bersabarlah kiranya telah tiba takdir Tuhan untuk orang yang kita sayangi. Ujian Allah itu ada hikmah di sebaliknya. Dan redhalah kiranya ketentuan Allah telah tiba untuk dirimu sendiri. Siapalah kita di sisi Tuhan untuk mempertikaikan takdir dan ketentuannya. 

    Sayang, Dunia ini bukanlah hanya milik kita. Tapi ia telah dianugerahkan tuhan untuk seluruh makhluknya untuk diuji, siapakah diantara kita yang paling bersyukur? Hitunglah olehmu akan anugerah Tuhan. Pastinya tiada terhitung. Telah kupohon dari Tuhan agar suamiku berubah. Agar suamiku memberi sedikit perasaan dan tumpuan padaku. Bukan aku minta kekayaan. Jauh sekali harta benda.

    Yang kupohon perhatian, kasihsayang dan apresiasi aku sebagai isteri yang telah memberikan kepadanya tiga orang cahayamata. Aku tidak boleh menyalahkan sesiapa. Aku yang bertugas sebagai seorang penolong pengarah di sebuah jabatan kerajaan. Gaji aku agak lumayan, lebih besar dari gaji suamiku. Aku diperhamba oleh suamiku. Baik duit ringgit dan juga tubuh badanku. 

    Aku menyayangi dan menyintai dia namun dia, suamiku take for granted. Semua hal rumah aku yang tanggung-dari sekcil bil sehinggalah sebesarnya. Malah rumah yang kami diami ini adalah pembelian hasil dari loan kerajaan yang aku berkelayakan memilikinya. Aku sendiri hairan kenapa suami aku bertindak begini. 

    Dia hanya tahu membayar hutang keretanya sahaja. Ishh.. Kalau hendak diceritakan banyak yang menyakitkan hati. Tension namun tekanan ini terpaksa aku hadapi juga mahu atau tidak mahu.

    “Ko jangan lebih.. Nanti aku tingalkan ko..” Begitu nada cabaran atau ancaman suamiku. Lelaki yang aku kasihi dan sayangi, kini sanggup meloentarkan kata-kata sedemikian setelah aku turut sama membantu membina rumahtangga ini. Hatiku pedih bagai dihiris. Tidak pernah aku melawan lelaki yang aku kasihi dan sayangi.

    “Jangan ingat ko yang kuar duit belanja, ko nak lebih-lebih. Aku suami, aku boleh buat apa aku suka, aku ketua keluarga, kalau aku tak izinkan ko bekerja, kau tak boleh act juga,” herdik suamiku, Hasan (38 tahun) lagi. Hasan memandang kepada Tini(33 tahun) menyampah. Tini, wanita yang dikasihi dan dicintainya satu waktu dulu, kini menjadi isterinya dan melahirkan iga orang zuriatnya. 

    Dia menyampah kerana dia merasakan Tini mula mencabar kedudukannya. Statusnya. Tini sudah berjawatan dan dia masih berada di tahap itu, seorang posmen biasa. Aku frust. Aku mula bosan. Bila waktu terluang aku berjinak-jinak dengan chatting. Aku lebih gemar berada dalam chenel veteran webnet masa itu. 

    Dalam chatting aku boleh mengeluarkan apa yang terbenam atau terbuku dalam dadaku. Ramai chaters yang mahu berkenalan. Aku melayan juga. Ramai yang chatting SEX-ada yang aku layan ada yang aku tidaklayan. Namun aku berpegang kepada chaters pertama yang aku chat. Nick dia Man1Luv-seorang lelaki veteran berusia (45 tahun), Abang N, berkeluarga dan seperti diriku bermasalah juga. Kami sering bertukar maklumat dan masalah. Abang N sering menasihatkan. Kami masing-masing sukakan keluarga dan menyayangi keluarga kami.

    “Loving does’nt means owning. Mengasihi tak semestinya memiliki. We can love each other in our own way. Itu sahaja comitmentnya,” kata Abang N padaku. Aku menghayati kata-katanya. At least ada lelaki yang memberikan perhatian. Yang memberikan sedikit nasihat dan pandangan. Dan I like it. Pada ku filsofi dan kata-kata itu menangkap hatiku. Agak nervous juga nak berdate dengan Abang N. Malumlah bab datang ni sudah dekat sepuluh tahun tidak dibuat. Date untuk kerja adalah. Tapi date liesure ini jarang. 

    Namun peluang date ini berlaku apabila aku berada di kawasan utara-di Penang sebenarnya. Dan kebetulan Abang N juga berada di Penang waktu itu. Infact-kami chatting bila waktu terluang. Paling tidak kami SMS selalu juga. Itulah pendekatan dan perhubungan kami membuatkan kami rasa akrab walaupun belum pernah berjumpa. Wow segak, kacak dan berpendidikan tinggi Abang N. Boleh tahan and appealing. Cair juga walaupun aku rasa aku muda but it is nice to have a man senior than you for a friend. 

    So kali pertama we met at Cititel Penang. Kekok juga aku walaupun Abang N menyuruh kita menjadi kawan biasa atau kawan lama. Buangkan rasa malu yang menahan atau menghalang kita supaya lebih terbuka dan tidak formal. Aku mencuba dan setelah beberapa waktu dengan Abang N, aku rasa comfortable dengannya.

    “You’re swit.. Nice figure. Presentable.. What more do u want?” kata Abang N memuji aku sambil tersenyum dan memegang gelas jus tembikainya. “Biasa je Bang. Normal wanita, tapi hubby dah tak sukerr,” jawabku pula.

    “Come on, sampai satu waktu kita kena cari apa yang kita suka nak buat. Suami atau isteri juga ada rasa mau keluar, mau mencari apa yang dimahukan,” tambah Abang N yang berkemeja batik malam tu. Kebetulan kami duduk di hotel yang sama. Aku simple sahaja orangnya, taklah tinggi tapi gempal sikit berblaus hijau muda, tudung hijau nipis dan kain hitam. Bersandal. Aku rasa selesa dan comfortable dengan Abang N. Kami kenal lama juga melalui chatting. SMS begitu juga. 

    Though kami sama-sama in Kl but kami belum pernah date atau berjumpa. Kami selalu juga bertalifon. Itu sahaja but NO meeting. Biasalah chatting. Bila kita dah comfortable dengan chater regular kita hal salam kelambu pun kita citerkan. Semua ni akibat tension dan ketakpuasan yang kita hadapi. Sex peribadi suami isteri juga dihamburkan. No two ways about that. Maka adalah fantasia-fantasia yang dicerita dan kisahkan. Aku menjadi berani dewngan Abang N dalam chatting. 

    Selalu bertanya pengalamannya. Aku juga berpengalaman hanya dengan suamiku. Abang N bertanya direct mahu mencuba. Aku tidak menjawab. Hati mahu tapi rasa berani tu belum ada. Namun unsangkarable.. Aku pula yang tidak tahu malu. Lupa malu sebab asyik masyuk dan senang sekali berada dengan Abang N. 

    You know what? Kisah-kisah sex dan fantasia yang kami chat dan fonkan menjadi kenyataan walaupun kali pertama aku bertemu dengan Abang N. Pertama kissing Abang N. Mak oii membuatkan aku kelemasan dan cukup melayang terawang-awang. Tersekat nafas bila dikapuk dan dibelai lalu dicumbui dan dicium, tambah dipeluk. Kelemasan itu menghangatkan deria rasa. Sentuhan-sentuhan Abang N ke bahagian-bahagian yang belum pernah diterokai selama ini membuatkan aku hancur. 

    "Tini.. Small tits and nice boobs, round, firm and lovely dear, i like it” puji Abang N sambil menyonyot puting tetek dan meramas susuku. Aku berasa terangkat menerima pujian Abang N. Setuhan tapak tangan, sedntuha bibir dan jilatan lidahnyake tubuhku membuatkan aku khayal dan mula bernafsu. Aku lupa dunia luar yang kuhadapi ialah Abang N di dalam bilik hotel mewah.

    "Umhh cipap you wangi, tembam, tundun you tinggi Tini,” puji Abang N sambil menjilat lurah cipap ku, kemudian memainkan lidahnya dalam lubang farajku. "Makk.. Naper u lick kat situ Bang? It feels nice.. So nice..” kataku sambil merenggek dan mengeluh.

    "Husband you tak lick atau tongue kat situ?” Tanya Abang N, “How do you feel..” “Nice I love it. Dah gelii.. Husband tak lick camtu. Acah-acah sahaja” jawabku dan mula merasa ngilu dan geli dijilat kemudian menggelejat dan mengeliat bila Abang N menyedut lubang cipapku bagaikan hendak terkeluar organ-organ di dalam tubuhku.

    “Urghh.. Baang N.. Urghh I kuarr, you are a good licker..” kataku berani, aku sendiri terkejut dengan keberanianku. Abang N adalah lelaki kedua dalam hidupku yang menyenbtuh tempat sulit dan tubuhku.

    Dan dengan perbuatan Abang N sedemikian aku menjerit dan mengerang kuat setelah mendapat klimaks. Cipapku berlendir dan Abang N masih meneruskan jilatan dan sedutannya. Kami berkucupan dan bertukar rasa. Aku benar-benar horny. 

    "Abang after ten years of marriage this is my 1st time I climax, yess Abang..” kataku sambil mengeluarkan airmata gembira. "Is that so Tini, I m surprised..” kata Abang N menyepuh wajahku mengerling manja. Aku macam rasa bahagia diulit lelaki senior ini. Nice dan membahagiakan. 

    Yes.. Selama perkahwinanku, aku beranak tetapi aku tidak pernah tahu klimaks seperti apa yang aku rasa dengan Abang N. Hanya dengan jilatan dan tongueing dia sahaja aku dah klimaks. Berbeza dengan cara make love suamiku, Hasan. Kuno dan tidak sekriatif Abang N. Abang N meneruskan jilatannya. Dia aroused nafsuku semula. Aku kembali horny.

    Abang N menjilat seluruh bahagian belakang tubuhku. Geli yang amat sangat. Dia menjilat lubang anal dan tongueing juga. Mak oii sedap geli amat sangat sangat. Gilerr.. Aku menjerit-jerit dan tubuhku mengigil. Never I experience semacam itu. Pukiku terus berlendir. Dan Abang N rakus menjilat dan menyedutnya.

    “Oo Abang N, nice.. Nice.. Sedapp,” ujarku dalam desahku. Tubuhku terhinggut-hingut. Lebih mengeliat ke kiri dan ke kanan, mengertap bibir dan gigi, lidah dan mulut Abang N sudah berada di cipapku. Aku kengiluan dan kegelian. Dinding farajku membuka dan berlendir.

    Kini aku memegang zakar Abang N. “O migodd.. Besar kote Abang. Suami I nyer tak cam Abang nyer. Boleh masuk ke Bang kat cipap Tini ni?”

    Abang N ketawa kecil, “I am preparing to penetrate you well.” Dan bila Abang N mencecah dan memutarkan kepala kotenya ke clitorisku, aku mengeliat dan merasa ngilu sedap dan kemudian meletakkan kepala kotenya ke pangkal lubang farajku, baru aku mulai merasa gusar.

     Namun aku menanti dan bersedia mengankangkan kakiku luas-luas. Abang N menekan zakarnya ke lubang farajku.

    “Auhh.. Abang N.. Sakit..” “Rileks Tini, it is ok.. Nanti you akan rasa sedap.” Yes. Tidak dinafikan. Aku menikmati mltiple climax bila dihenjut dengan irama yang perlahan dan kuat. Aku merasa pedih di bahagian bibir faraj, aku merasa sendat dan senak bila zakar Abang N bersarang dalam lubang farajku. Keras dan kiuat bagaikan rasa panas besi dalam cipapku. 

    Aku mengapuk dan melilit kakiku di belakang tubuh Abang N yang mempompa batangnya ke lubang cipapku dan aku mengangkat buntutku untuk menerima tujahan keluar masuk zakar Abang N.

    “Urgghh.. Abang nn.. Sedapp.. Sakit.. Sedapp..” “Arghh.. Oo.. Ketat lubang cipap you, Tinii.. Ketatt” “Oohh Bang nak kuar.. Bangg Nn..”

    “Yess.. Yess kita kuar sama-sama sayangg..” Aku memperkemaskan diriku untuk klimaks dengan tujahan dan pompaan Abang N. Begitu juga Abang N. Aku dapat merasakan friction dinding lubang cipapku dengan geselan batang zakar Abang N.

    “Urghh.. Urghh. Urghh.. Kuarr bangg Nn” “Yess.. Me too..” Abang N menghenjut kuat dan kasar sampai ke pangkal zakarnya melekat ke tun dun cipapku. “Oo Bang N.. Sedappnyaa.. Ist time sesedap ini difuck”

    Aku akui. Yess-aku akui Abang N fuck me well dan sedap. Aku benar-benar kelesuan. Aku benar-benar bahagia dapat menerima kote Abang N yang besar, panjang dan keras itu. Aku selalu menginginkannya. As said by Abang N, to love is not to own. Yes I mula sayangkan Abang N, tapi bukan memilikinya. He is free and I am a free lady.

    Kini aku tidak kisah apa suamiku buat. Gasak dia. Aku maintain apa yang aku perlu maintain. But at least I am happy now. Aku tidak perlu murung dan tensen akibat sikap suami yang sedemikian. I know where to get my love. Sesungguhnya tidakku miliki emas permata walaupun sebesar biji kurma untuk ku hadiahkan buatmu, namun sudilah kiranya dirimu menghayati pesananku ini buat pedoman dalam melayari bahtera kehidupan yang penuh bergelombang ini.

    I always love you Abang N.

    Pembaca setia, Tini akhirnya bercerai juga dari suaminya. Bukan kemahuan dia tetapi begitulah kehendaknya.