@milflooveer
Untitled
Posts
1987
Last update
2022-09-24 12:00:15

    Dm dari req.FUHHH sial la untung suami dia dapat bini muka yg mcmni.dengan comel and bibir dia yg merah cmtu.Aku klau dapat culik dia ni ikat suami dia depan dia.lepastu aku akan ajar cmna nak puaskan nafsu isteri dia HAAHAHAHAA.Aku paksa dia bj aku klau dia taknak aku tampar muka comel dia sampai merah lepastu paksa kote masuk dlm mulut dia.suruh dia blowjob aku dengan slowly sruh dia cium kote besar aku dengan lembut.bibir dia mesti lembut sial !.memang aku tujah mulut dia guna batang aku sampai dia termuntah biar dia luak balik air mani aku lepastu aku dah puas pancut kat mulut dia.paksa dia telan air mani aku biar tekak dia penuh air mani aku ja HAHAHAHHAH.SECOND ROUND aku paksa dia blowjob aku lagi pegang kepala dia facefuck dia and then dah nak keluar aku bwak kluar kote aku trus pancut kat muka dia HAHHAAHA biar jadi facial treatment cum kat face dia lpstu paksa dia jilat air mani kat muka dia 🤤.

    Pergh geng body dia memang x leh bawak bincang.korang tgk la sendiri untung suami dia dapat bini badan cmni.Lepas aku dah puas menutuh mulut ngan muka dia.aku ajar suami dia cmna nak kasi pepek ngan bontot bini dia puas HAHAHHAAHAH.aku koyak baju kurung dia biar nampak bra ngan panties pink dia.cabut bra dia ikat kat tangan dia.yang panties koyakkan lepastu kasi aku bau panties masam dia😋.lepas dah puas bau sumbat dalam mulut dia biar dia rasa masam tu.aku bukak kangkng dia paksa fuck dia.fuck dia laju biar dia merengek mintak tolong kat suami dia.suami dia tgk je bini dia kena fuck bodoh.lepastu tonggeng bontot dia doggie dia sampai dia lunyai lubang bontot sambil2 fuck dia.isap tetek dia yg putih tu gigit2 sampai dia nngis.gigit sampai tinggal bekas kat tetek dia.fuck ganas2 biar sampai barai lubang dia and then pegang badan dia rapat.fuck pancut dalam terus biar pregnant lagi HAHAHHAHHA

    LEPASTU aku bawak member2 aku dalam 10 orang cmtu angkat dia and gangbang dia sampai dia pengsan lepastu ramai2 cum kat dia HAHAHAHHAHAH fuck you bini orang.

    nafsu keluargaku

    Namaku Salmiah, seorang guru berumur 30 tahun, sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak lelaki berumur 15 tahun. Anakku tinggal bersama ibu dan bapa mertuaku di kampung. Apabila cuti penggal, anakku akan pulang ke rumahku. Sejak melahirkan anakku ini, aku tidak dapat mengandung lagi kerana rahimku tidak subu

    “Eh Sal, termenung je. Ayah tengok kau semacam je, tak bermaya dan muka kau pucat sikit. Kenapa, kau tak sihat ke?” Tanya ayar lagi. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hinggakini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri. kira-kira enam bulan yang lalu, seperti biasa setelah pulang dari mengajar aku akan ke rumah ayahku untuk menyediakan makan malamnya kerana ayah tinggal seorang sejak ibuku meninggal dunia. Adikku pula masih belajar di universiti dan jarang pulang. Pada petang itu setelah selesai memasak, aku merasa badanku lengguh dan sakit sedikit. Sebelum pulang aku berehat dahulu di rumah ayah kerana aku bosan tinggal seorang di rumah. Suamiku selalu lewat pulang kerana sibuk dengan pekerjaannya. Dan sejak kebelakangan ini juga aku jarang di setubuhinya. Walaupun umurku sudah 30 tahun, nafsu seksku masih mengebu-gebu dan setiap kali aku meminta di setubuhi suamiku selalu berkata yang dia letih. Seingat aku sudah hampir dua bulan aku tidak merasa nikmat bersetubuh.h mengejutkan aku dari lamunan.

    “Ye la ayah, Sal rasa tak sedap badan. Rasa letih dan badan ni sakit-sakit.” Jawabku. “Kasihan ayah tengok kau, penat mengajar balik siapkan makan malam ayah pula. Kalau kau penat tak payah la susah-susah, ayah boleh makan kat kedai depan tu.” Ayah berkata. “Takpe la ayah, Sal tak kisah lagipun makan kat kedai tu bukan sedap sangat. Inikan sudah menjadi tanggungjawab Sal, siapa lagi nak menjaga ayah kalau bukan Sal.” Jawabku. “Baik anak ayah ni, tak sia-sia ayah ada anak perempuan macam Sal ni. Kalau kau mahu mari sini, biar ayah urutkan badan kau.” Kata ayah lagi. “Tak susahkan ayah ke?” Tanyaku. “Takde la, bukanya susah sangat. Kau dah banyak tolong ayah dan tak salahkan jika ayah tolong kau. Kau pun bukanya orang lain, anak ayah juga.” Jawab ayah. “Kalau ayah tak kisah boleh juga.” Kataku sambil menghampiri ayah.

    Ayah mengarahkan aku berbaring meniarap di atas carpet di ruang tamu. Ketika itu aku masih lengkap berpakaian baju kebarung kerana aku tidak menukar baju sejak pulang dari sekolah tadi. Ayah mula menguru belakangku, dari bahu hingga ke pinggang. Sekali-sekala urutan ayah hampi ke punggung pejalku. Aku merasa sedikit lega dengan urutan ayah, lama-kelamaam perasaan itu bertukar menjadi nikmat. Urutan lembut ayah membuatkan nafsuku mula terangsang kerana sejak akhir-akhir ini nafsuku cepat terangsang. Mungkin kerana aku sudah lama tidak di setubuhi suamiku yang selalu sibuk. Aku mula khayal dan merasa nikmat dengan urutan ayah. “Sekarang kau baring terlentang pula, biar ayah urut kat depan pula.” Ayah mengejutkan aku dari khayan berahiku. Setelah berbaring ayah mula mengurut bahuku, aku merasa ghairah kembali apabila urutan lembut ayak di bahuku. Aku memejamkan mata menikmati urutan ayah yang merangsangkan nafsuku itu. Lama-kelamaan urutan ayah turun ke leher dan ke dadaku. Ketika tangan ayah berada di dada dan hampir menyentuh buah dadaku yang masih tertutup itu, getaran nafsuku bertambah kuat. Ayah mengurut di sekitar buah dadaku dengan agak lama, aku merasakan tangan ayah mula bermain-main di butang baju kebarungku.

    Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa amat ghairah dan memerlukan belaian lelaki ketika itu. Kedua-dua buah dadaku terasa amat tegang di bawah coliku. Putingku terasa menonjol dan cipapku merasa hangat dan mula berair. “Sal, biar ayah buka baju kau sikit agar senang ayah urutkan.” Ayah berkata sambil membuka butang baju kebarungku hingga ke perutku. Aku tidak dapat melakukan apa-apa lagi kerana belum sempat aku menjawab, bahagian dadaku sudah terdedah, nasib baik coliku masih ada. Ayah mengurut lagi, kali ini urutan ayah bertukar menjadi usapan di dadaku membuatkan nasfuku bertambah kuat. Nafasku mula tidak teratur dan tanpa sedar aku mengeluh perlahan. “Susah la Sal, buka terus la baju ni.” Ayah menolak sedikit tubuhku dan cuba menanggalkan baju kebarungku. “Ayah, tak nak la. Sal malu la.” Jawabku. “Ala… apa nak di malukan. Inikan ayah, bukannya ada orang lain.” Ayah terus membuka bajuku dan akhirnya bajuku itu berjaya di buka ayah. Aku memejamkan mata serapat-rapatnya kerana malu memandang ayah. Aku setengah telanjang di depan ayah, apabila ayah mula mengusap kembali dadaku, sentuhan tangan ayah di kulit dadaku membuatkan aku kembali terangsang dan membiarkan tangan ayah di dadaku.

    Usapan ayah semakin menghampiri buah dadaku dan jari-jari ayah bermain di tepi coliku. Aku menjadi khayal lagi dan aku hampir mengerang kuat ketika tangan ayah mula meramas-ramas lembut buah dadaku yang terbungkus coli itu. Melihat diriku tidak membantah, tangan ayah mula masuk ke dalam coliku dan meramas-ramas buah dadaku yang terbungkus coli itu. Aku yang mula di kawal nafsu itu hanya membiarkan sahaja ayah mengusap buah dadaku kerana usapan itu sudah lama aku inginkan. Di dalam coli itu tangan ayah memicit dan mengelus puting buah dadaku. Ayah membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah buah dadaku yang putih dan masih pejal itu di depan ayah. “Apa yang ayah lakukan ni?”. Tanyaku malu dan menutup buah dadaku dengan ke dua tanganku sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu. “Oo.. Ini adalah urutannya, tak usah la kau malu-malu.” Jawab ayah sambil meleraikan tanganku dari menutupi buah dadaku. Aku tidak dapat menghalang lagi apabila ayah meramas buah dadaku berulang-ulang sehingga aku merasa tidak kuat menahan nafsuku.

    Lama ayah mengusap dan meramas buah dadaku dan ayah beralih ke bahagian kakiku lalu mengurut kakiku pula. Urutan yang berupa usapan itu semakin lama semakin ke atas. Pehaku di usapnya lalu tangan ayah kecelah pahaku dan hampir menyentuh cipapku yang sudah berair itu. Kali ini aku pasrah kerana aku tidak mampu lagi melawan nafsuku. Ayah mula mengusap cipap tembamku dari luar seluar dalamku yang sudah basah itu. Aku tidak sedar bila ayah membuka kain kebarungku. Aku hanya sedar apabila seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh ayah. Aku sudah terlambat dan tidak dapat menghalang lagi kerana aku kini terbaring tanpa sehelai pakaian. Cipapku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku kini betul-betul di kawal nafsu dan aku perlu di puaskan. Di saat ini aku tidak peduli lagi, biar pun ayah aku rela. Cipapku yang berbulu halus itu diusap-usap ayah, bibir cipapku diraba-raba dan kelentitku dibelai-belai lembut. Ghairahku memuncak, lubang cipapku mengemut dan ciaran lendir hangat keluar lagi membasahai permukaan cipapku. Badanku mengigil apabila merasa cipapku di jilat ayah. Aku menekan-nekan kepala ayah dengan agak kuat supaya jilatannya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku yang lama terpejam.

    Ayah bangun dan melepaskan kain pelikat yang dipakainya. Ayah kini telanjang bulat di depanku, aku sedikit terperanjat serta malu apabila melihat batang ayah, berbeza dari batang suamiku kerana batang ayah lebih besar dan panjang. Ayah menghampiriku dan menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Ayah berlutut di celah pahaku dengan batangnya terpacak keras mula mendekati cipapku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat batang besar ayah. Batang ayah mula menyentuh bibir cipapku. Ayah menggeselkan kepala batangnya ke bibir cipapku dan ditekan masuk perlahan-lahan ke dalam cipapku. “Arrrghhh… apa ayah buat ni…” Ayah hanya diam dan terus menekan lagi batangnya masuk ke dalam cipapku. Aku merasa cipapku penuh serta sedikit sakit dan akhirnya seluruh batang ayah berada di dalam cipapku. Aku mengerang nikmat menerima batang besar ayah dan aku merasa cipapku penuh. Aku juga merasa sedikit senak di dalam, batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga cipapku. Sendat dan padat aku rasakan, aku benar-benar menikmatinya kerana batang suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini. Akhirnya aku pasrah, ayah mula menggerakkan batangnya keluar masuk dan ayah merapatkan badannya ke dadaku. Buah dadaku di belai manja dan dihisap oleh bibir lebam ayah. Aku kegelian dan mengeliat sambil mengerang kesedapan.

    “Ohh.. Ayah.. Arghh.. Sedapnyaa… Laju lagi ayah, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.” Tanpa sedar aku merenggek. Belum pernah aku merasa sebegini nikmat, batang ayah yang besar dan panjang benar-benar nikmat. Ayah melajukan gerakannya, kerana kenikmatan itu aku mula mencapai klimaks, tubuhku kejang dan aku mengerang agak kuat. “Cipap kau sungguh sedap Sal. Masih sempit dan kemutan cipap kau betul-betul hebat. ” Puji ayah. Aku tersenyum bangga kerana ayah memujiku, walaupun sudah beranak, cipapku masih hebat. “Sal, sekarang kau meniarap pula” Minta ayah. Aku pun terus meniarap dan ayah mula meramas daging punggungku yang masih pejal dan berisi itu. Ayah menjilat lubang duburku, lubang duburku terkemut-kemut menahan kesedapan jilatan ayah. Kemudian ayah menarik bahagian pinggangku keatas menyuruh aku menonggeng dalam keadaan meniarap. “Angkat sikit punggung kau” Minta ayah lagi. Aku menurut kemahuan ayah, sekarang aku meniarap dengan muka dan dada di atas carpet manakala punggungku terangkat ke atas.

    Ayah menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan cecair dari cipapku di bibir duburku. Ayah menyucuk lubang duburku dengan jarinya. “Buat apa ni ayah”. Tanyaku. “Jangan kemut… biarkan sahaja…” Ayah berkata. Jari ayah yang licin dengan cairan cipapku mula masuk dan di tekan ayah sehingga ke pangkal jarinya terbenam di dalam duburku. Ayah menggerakkan jarinya keluar masuk lubang duburku beberapa kali. Ayah berdiri dibelakangku dan menekan batangnya ke lubang duburku. “Arrgghh” Aku menjerit kesakitan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke atas. “Jangan kemut… teran sikit…” Arah ayah yang sedang merenggangkan daging punggungku. Setelah aku meneran sedikit, hampir separuh batang ayah terbenam ke dalam duburku. Ayah menariknya keluar batangnya semula dan memasukkan kembali sehingga seluruh batangnya masuk kedalam rongga duburku. Ayah mula mengerakkan batangnya menujah duburku dan beberapa kali tujahan di lakukan ayah, aku mula merasa kesedapanya sambil mengerang kenikmatan. Ayah mula melakukan pergerakan tujahan batangnya dengan laju. Sebelah tangan memegang pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang.

    Aku mengikut gerakan tujahan ayah sambil mengayak-ayakkan punggungku ke kiri dan ke kanan. Aku memainkan kelentitku dengan jariku sendiri dan ayah merapatkan badannya memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba ayah mengerang dan tubuhnya mengejang. Aku merasa ada sesuatu cecair yang panas mengalir dalam rongga duburku. Ayah memancut air maninya dengan laju dan agak banyak ke dalam duburku. Aku terus mengemut-ngemut batang ayah dan aku juga mencapai klimaks bersama ayah. Aku tertiarap di atas carpet dan ayah mencabut batangnya lalu melumurkan cairan yang melekat pada batangnya di atas punggungku. Aku masih lagi tertiarap, aku merasakan bibir duburku sudah longgar. Setelah itu aku bangun dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Selepas itu aku bangun dan mengenakan pakaian untuk pulang. Ayah masih terbaring dan sebelum aku keluar, ayah mengucapkan terima kasih kepadaku kerana merelakan diri untuk di setubuhinya setelah sekian lama dia tidak merasanya. Aku hanya diam dan keluar untuk pulang dan aku merasa menyesal namun begitu aku merasa sangat puas. Keesokkan harinya seperti biasa setelah pulang dari mengajar, aku ke rumah ayah. Ketika aku sampai, aku melihat ayah sedang menonton tv sambil menghisap rokok. Ayah hanya memakai kain pelikatnya yang terselak hingga ke paras peha.

    “Baru pulang Sal, kalau penat rehat la dulu…” Sapa ayah bersikap seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku. “Takpe la ayah, Sal ke dapur dulu ya.” Kataku dengan perasaan malu kerana kejadian semalam. Aku membuka tudung dan terus ke dapur untuk menyediakan makan malam untuk ayah. “Sal, kau ni rajin la… macam ibu kau dulu. Kau pun masih cantik dan bertubuh menarik, sama macam arwah ibu kau.” Aku di kejutkan dengan sapaan ayah di belakangku. Aku tidak sedar bila ayah datang ke dapur dan aku bertambah terkejut apabila tiba-tiba ayah memelukku dari belakang. Pelukkan ayah rapat ke tubuhku dan tangannya mula mengusap-ngusap perutku di sebalik baju kurung yang aku pakai. “Eh ayah, apa ni… jangan la macam ni, tak elok.” Kataku dan cuba melepaskan diri dari pelukkan ayah. Namun ayah memelukku dengan kemas membuatkan aku tidak dapat bergerak. “Ala Sal… tak payah la nak malu-malu lagi dengan ayah. Kitakan dah…” Kata ayah tanpa meneruskan kata-katanya. “Jangan la ayah, Sal tak suka macam ni. Sal tak nak kejadian semalam berulang lagi.” Jawabku.

    Ayah tidak mengedahkan kata-kataku, tangan ayah mula ke dadaku dan meramas lembut buah dadaku. Tanganya yang satu lagi turun ke celah kangkangku dan mengusap-ngusap cipapku. Aku cuba meronta namun pergerakkanku tidak kuat kerana pelukkan ayah begitu kemas. “Ayah, jangan la buat Sal macam ni… tolong la ayah.” Aku merayu. “Kenapa Sal, kau tak suka ke? semalam kau tak marah. Ayah asyik teringgatkan kejadian semalam dan ayah tak dapat tahan melihat tubuh gebu kau. Tubuh bogel kau asyik terbayang di mata ayah.” Jawab ayah membuatkan aku menjadi tersangat malu. Aku tidak dapat mengelak lagi, jika aku melawan pun ayah tetap tidak melepaskan aku. Aku terpaksa merelakan perbuatanya kerana aku tidak kuat untuk melawan nafsu ayah dan juga nafsuku yang mula terangsang akibat ramasan ayah di buah dadaku serta usapan tangannya di cipapku. Melihat diriku mula mengalah dan tidak melawan lagi, ayah dengan rakus menggomol tubuhku. Ayah meyingkap kainku ke atas dan menarik seluar dalamku ke bawah, ke paras lututku. Ayah menolak tubuhku sedikit menonggeng, aku menahan tangganku pada meja makan dan ayah duduk mencangkung mengadap punggung gebuku yang lebar serta sedikit tonggek itu.

    Kemudian aku merasa punggungku di cium dan di jilat ayah. Jilatan lidah ayah terus ke lurah punggungku. Ayah menguak daging punggungku dan ayah mula menjilat lubang duburku hingga ke bibir cipapku. Di cipapku, lidah ayah menusuk ke dalam dan keletikku di jilatnya. Aku mengerakkan punggungku ke kiri dan ke kanan menahan kegelian dan kenikmatan jilatan ayah. Ayah tidak menunggu lama, ayah bangun lalu menanggalkan kain pelikatnya. Ayah menghalakan batangya yang keras itu ke bibir cipapku dan dengan sekali tekan, batang ayah berjaya masuk ke dalam cipapku. “Uurrrggghhh…” Aku mengerang ke nikmatan ketika ayah menekan batangnya masuk hingga ke pangkal. Ayah mula mengerakkan batangnya menujah-nujah cipapku dari belakang. Aku yang kini bertambah ghairah mula mengerakkan punggungku ke belakang agar batang besar dan panjang itu masuk lebih dalam ke dalam cipapku. Sambil menujah cipapku, tangan ayah masuk ke dalam bajuku lalu menolak coliku ke atas dan terus meramas-ramas buah dadaku dengan agak kuat. Kali ini ayah menyetubuhiku dengan agak ganas sedikit. Perbuatan ayah itu juga membuatkan aku merasa kenikmatan yang agak berlainnan kerana selama ini suamiku menyetubuhiku dengan lembut. Agak lama juga ayah melakukan tujahannya menbuatkan dua kali aku mencapai klimaks. Ketika batang ayah menujah cipapku, ayah memasukkan jarinya ke dalam duburku dengan bantuan cairan cipapku.

    Ayah mengerakkan jarinya ke luar masuk ke dalam duburku bersama tujahan batangnya di dalam cipapku. Aku merasa sungguh nikmat dengan perbuatan ayah itu. Kemudian ayah menarik batangnya keluar dan batangnya itu di gesel serta di tekan-tekan ke bibir duburku. Aku tahu ayah mahu memasukkan batangnya ke dalam duburku. Aku meneran sedikit agar lubang duburku dapat menerima batang ayah. Ayah menekan batangnya masuk perlahan-lahan dan kali ini aku tidak merasa terlalu sakit. Ayah menekan batangnya masuk sehingga rapat ke pangkal batangnya. Ayah mula mengerakkan batangnya perlahan-lahan dan lama kelamaan tujahan batang ayah meningkat laju. “Emmmm…ohhh… aahhhh…” Aku yang mula merasa kenikmatan dari lubang duburku mengerang kenikmatan bersama-sama tujahan batang ayah. Tujahan ayah bertambah kuat dan laju, duburku mengemut kuat batang ayah. Tubuh ayah mula kejang, ayah menekan batangnya masuk dalam-dalam dengan kuat. Aku merasa di dalam duburku ada semburan hangat membasahi rongga duburku. Agak lama ayah membiarkan batangnya di dalam duburku sambil memeluk dan meniarap di belakangku. “Terima kasih Sal, kau memang anak ayah yang baik.” Kata ayah ketika menarik batangnya keluar. Aku hanya terdiam kerana aku tidak tahu apakah yang harus ku ucapkan.

    Ayah memakai kain pelikatnya dan terus ke ruang tamu meninggalkan aku yang masih tertonggeng meniarap di atas meja makan. Aku bangun lalu mengenakan pakaianku dan aku berehat seketika sebelum menyiapkan makan malam ayah. Sebelum pulang, aku bersalam dengan ayah dan ketika aku berjalan keluar, ayah sempat menepuk punggungku sambil mengucapkan terima kasih sekali lagi. Aku hanya tertunduk malu dan sejak hari itu boleh dikatakan setiap hari aku disetubuhi ayah. Kini aku tidak lagi dahagakan seks kerana aku sentiasa di puaskan ayah. Pada suatu hari, seperti biasa apabila aku selesai menyediakan makan malam ayah, ayah akan menyetubuhiku dahulu sebelum aku pulang. Apabila selesai di setubuhi ayah, aku mengenakan kembali pakaianku untuk bersiap pulang. Ketika aku keluar dari rumah ayah, aku terkejut apabila melihat adikku berada di berandar rumah. Aku menjadi takut kerana aku takut adikku tahu perbuatanku dengan ayah. “Eh Zam, bila sampai?” Tanyaku sedikit tergugup. “Hah kak, baru je sampai.” Jawab adikku melegakan sedikit diriku. Tetapi adikku memandangku agak berlainan. Pandanganya merisaukan aku, aku cepat-cepat meminta diri dan terus pulang.

    Sejak adikku pulang, aku tidak dapat lagi bersetubuh denan ayah namun aku lega kerana adikku tidak mengesaki perbuatan sumbangku. Pada suatu petang, setelah selesai menyediakan makan malam ayah dan adikku, aku mengajak adikku ke pekan untuk menemaniku kerana aku ingin membeli sedikit barang dapur rumahku. Suamiku telah ke luar negeri selama seminggu atas urusan kerjanya. Pada malamnya, aku bersama adikku ke pekan dan aku membeli barang-barang yang perlu. Sampai di rumah, adikku menolongku mengangkat barang-barang yang aku beli tadi ke dapurku. Setelah selesai, aku mengajaknya minum dahulu sebelum pulang. Ketika adikku minum di ruang tamu, aku ke dapur mengemas barang-barang yang di beli tadi. Ketika mengemas, aku merasa tidak selesa dengan memakai baju kurung. Aku masuk ke bilik untuk menukar pakaianku dan semasa aku melucutkan bajuku, ketika itu baju kurungku di kepala dan tiba- tiba pinggangku dipeluk adikku. Berderau darahku dan baju kurungku itu pula masih tersangkut di kepalaku. Dalam keadaan terperangkap itu tangan adikku menjalar ke bahagian dada dan melekap di buah dadaku yang masih bersalut coli itu lalu di ramasnya beberapa kali sebelum cangkuk coliku dibukanya.

    Baju kurungku yang tersangkut di kepalaku juga di tanggalkan adikku lalu di campakkan ke lantai. “Zam, apa kau buat ni…?” Aku memarahi adikku. “Ala kak, takkan tak boleh kot.. ayah boleh… Zam tahu la kak apa yang akak buat dengan ayah hari tu…” Jawab adikku sambil meramas-ramas buah dadaku. “Apa kau cakap ni…” Kataku yang mula ketakutan. Aku meronta dan berjaya melepaskan diri lalu mengambil bajuku di lantai. Aku menutup bahagian dadaku yang terdedah dengan baju kurungku itu. “Tak usah nak sorokkan lagi, Zam dah tengok aksi akak dengan ayah…” Adikku berkata lagi. “Apa yang kau maksudkan…?” Tanyaku berpura-pura tidak tahu. “Kalau akak tak bagi apa yang ayah dapat, Zam akan tunjukkan aksi akak dengan ayah ni kat abang Adi…” Adikku menjawap sambil mengeluarkan handphonenya dan menunjukan aksiku bersetubuh dengan ayah yang di rakamnya padaku. Aku menjadi bertambat takut dan terdiam kerana adikku tahu perbuatanku dengan ayah.

    “Akak fikirla mana yang baik, nak bagi apa yang Zam mahu atau Zam akan tunjukkan video ni kat abang Adi.” Kata-kata adikku membuatkan aku tidak tentu arah. Jika suamiku tahu, mati la aku. Mesti aku di ceraikan dan aku juga akan mendapat malu. “Apa yang kau mahukan dari akak…?” Tanyaku dan aku hampir menanggis. “Zam juga nak merasa apa yang ayah dapat. Takkan akak tak faham lagi kot….” Jawab adikku dengan senyuman gatalnya. “Tolong la dik… jangan buat akak macam ni. Akakkan kakak kandung kau…” Aku merayu dengan suara terketar-ketar. “Tak kisah la… Zam pun dah lama geramkan tubuh gebu akak ni.” Kata adikku lalu menghampiriku. Adikku menarik baju kurungku yang menutupi dadaku perlahan-lahan. Aku terpaksa membiarkannya menarik bajuku itu, bajuku itu di campakkan kembali di lantai dan terdedahlah bahagian atas tubuhku di depanya. Melihat diriku tidak membantah, adikku mula memegang buah dadaku yang masih pejal itu lalu di ramas-ramasnya dan menggentel-gentel puting buah dadaku. Sesekali ditarik-tariknya puting buah dadaku dan ditekannya ke dalam.

    Perbuatan adikku itu membuatkan aku terangsang, aku merasa basah di dalam seluar dalamku. Ramasan tangan adikku di buah dadaku yang mula tegang itu membuatkan aku mula merasa kenikmatan ramasannya. “Tegang buah dada akak ni…” Adikku berkata sambil terus meramas-ramas buah dadaku. Perlahan-lahan ditolaknya badanku ke depan cermin almari bajuku. Dengan jelas aku melihat di dalam cermin itu tangan adikku mengerjakan buah dadaku. Tak lama kemudian pengait kain yang aku pakai di bukanya lalu mengelongsorlah kainku itu ke bawah. Aku kini hanya berseluar dalam sahaja dan di dalam cermin itu, aku dapat melihat tangan adikku menjalar ke dalam seluar dalamku. “Ahhhh…” Keluar satu keluhan dari mulutku apabila merasa kelentitku disentuh jari adikku. “Besarnya kelentit akak ni…” Bisik adikku di telingaku. Adikku meraba seluruh daerah cipapku, dikuaknya bibir cipapku dan di masukkan jarinya ke dalam cipapku. Jarinya mula di sorong masuk dan di tarikkan jarinya berulang kali, lidahnya menjalar turun di belakang leherku. Geli dan nikmat aku rasakan, adikku mula duduk mencangkung di belakangku. Seluar dalamku ditariknya turun, kedua-dua bongkah punggungku digigit dan di jilat adikku perlahan-lahan. Aku bertambah terangsang dan mula menikmati ciuman dan jilatan adikku.

    Adikku memusingkan tubuhku membuatkan mukanya mengadap cipapku, terpampanglah cipap di depannya. Adikku mula menjilat cipapku dan tanpa sedar aku menarik kepalanya agar melekap di cipapku. Aku dibaringkan ke katil, kedua pehaku di kangkangnya. Aku memejamkan mataku kerana malu, lidah adikku menjalar ke cipapku. Rupanya adikku ini berpengalaman dalam soal memuaskan nafsu wanita, dia mungkin pernah melakukan dengan perempuan lain. Adikku mejilat-jilat kelentitku, aku mengerang kenikmatan. Aku kepit kepala adikku dengan kakiku dan aku mula mencapai klimaks. Tubuhku menggigil dan mengejang agak lama. Adikku merangkak naik ke atas lalu mencium bibirku, lidahnya mengerayang di dalam mulutku dan lidahku juga di sedutnya. Ciuman adikku turun ke dadaku dan dihisapnya ke dua buah dadaku. Puting buah dadaku digigitnya perlahan dan di sedutnya dalam-dala. Bengkak dan tegang buah dadaku ketika itu. Adikku bangun lalu menanggalkan seluruh pakaiannya dan duduk di depan mukaku. Batangnya berada dia depan mataku. Besar juga batang adikku, hampir sama besar dengan batang ayahku. Berdenyut denyut kepala batangnya ketika itu. Disuakan batangnya ke mulutku lalu di geselkan di mulutku, apabila mulutku sedikit terbuka, batangnya terus ditolak masuk. Aku mula mengulum batang adikku dan kepala batangnya aku jilat.

    Adikku menolak tubuhku agar aku baring semula, dia terus duduk di celah kangkangku. Adikku mengangkat kedua-dua kakiku ke atas dan dia menggesel-gesel batangnya di kelentikku sambil memandangku. Perlahan-lahan adikku menekan batangnya masuk ke lubang cipapku aku menyambutnya dengan erangan kenikmatan. Adikku menekan batangnya masuk sehingga ke pangkal batangnya. Adikku memegang kedua-dua belah kakiku dan dia mula sorong tarik batangnya keluar masuk ke dalam cipapku. Aku mengerang kenikmatan menikmati tujahan batang adikku sambil memaut lehernya membuaykan tubuhku terangkat dari katil. Agak lama juga adikku menujah batangnya dalam cipapku, tujahannya bertambah laju dan kuat. Adikku menekan batangnya masuk ke dalam cipapku dengan kuat dan batangnya terbenam di dalam cipapku sehingga ke pangkal rahimku. Tiba-tiba adikku mendengus dan tubuhnya kejang. “Akakkk, Zam nak pancut niiiii… aahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…” Adikku menjerit dan ketika itu aku merasa ada semburan hangat yang agak banyak memancut-mancut di dalam cipapku. Adikku memancutkan air mani di dalam cipapku sehingga aku merasa rongga cipapku penuh. Nasib baik aku tidak dapat mengandung lagi, jika tidak pasti aku akan mengandungkan anak dari adikku sendiri.

    Adikku jatuh terbaring di sebelahku, nafasnya kuat kemengahan. Beberapa minit kemudian, adikku bangun dan memakai pakaiannya kembali. “Terima kasih kak, cipap akak sungguh sedap dan nikmat.” Kata adikku sambil tersenyum. “Zam, akak nak kau padamkan rakaman itu sekarang. Kau dah janjikan.” Mintaku. “Akak jangan risau, Zam akan kotakan janji Zam tadi. Lain kali Zam nak rasa lagi cipap akak yang tembam ni.” Katanya sambil menepuk cipapku dan dia mengeluarkan handphonenya lalu memadam rakaman yang di rakamnya. “Akak harap Zam tak bocorkan rahsia ni kat sesiapa terutamanya abang Adi kau.” Kataku lagi. “Akak tak perlu risau, Zam akan rahsiakannya janji lain kali akak sanggup serahkan lagi tubuh akak ni pada Zam.” Kata adikku sambil bangun dan keluar dari bilikku dan terus pulang. Malam itu aku tidur nyeyak dengan kepuasan kerana sudah beberapa hari aku tidak disetubuhi ayah sejak adikku pulang. Sudah tiga hari aku tidak dapat menikmati persetubuhan kerana ayah dan adikku tidak ada masa yang sesuai.

    Mereka berdua selalu bersama, namun aku tahu mereka menginginkan tubuhku dari pandangan mereka. Aku pulang ke rumah dengan merasa sedikt kekosongan kerana nafsuku tidak dapat di penuhi. Malamnya aku menonton tv untuk mengisi kebosananku, esok suamiku baru pulang dari luar negeri. Sedang aku menonton, tiba-tiba aku merasa ghairah dan aku cuba menah perasaan itu tetapi aksi-aksi persetubuhanku bersama ayah serta adikku terbayang-bayang di kepalaku. Aku tidak dapat menahan lagi, aku menanggalkan baju serta coliku serta aku selakkan kain batik yang aku pakai ke atas. Aku mula membelai cipap dan biji kelentikku membuatkan cipapku mula basah. Aku masukkan jari ke dalam cipapku dan mula menyorong dan menarik jariku itu. Rodokan jariku semakin cepat, tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut aku kerana ketika itu pahaku sedang terkangkang luas, jariku masih terbenam di dalam cipapku dan sebelah lagi tanganku sedang meramas buah dadaku serta kain sarungku yang terselak hingga ke pinggangku. Aku melihat adikku yang sudah menanggalkan seluarnya berada disebelahku. Aku merasa lega kerana orang yang berada di sebelahku adalah adikku.

    “Zam ni, buat akak terperanjat dan takut aje. Macam mana Zam masuk…?” Tanyaku sambil memegang batangnya yang di halakan ke mukaku. “Dah pintu rumah akak tak kunci, Zam masuk la… akak ni cuai betul, nasib baik Zam yang masuk, kalau orang lain masuk dan melihat akak macam ni… habis la akak.” Jawabnya sambil merapatkan batangnya ke mulutku. Aku terus memasukkan batang adikku ke dalam mulutku dan tangannya mula membelai cipap dan buah dadaku membuatkan aku tidak dapat menahan lagi gelora nafsuku. “Zam, akak nak sekarang, akak dah tak tahan lagi ni…” Aku merayu dan menarik adikku untuk naik menindihi tubuhku. Tanpa membuang masa, adikku terus menujahkan batangnya ke dalam cipapku yang sudah becak itu. Beberapa minit kemudian aku mula klimaks dan adikku terus menujah cipapku dengan gagah dan semakin laju. Adikku mengubah kedudukanku menjadi menonggeng, dia mula menujah cipapku dari belakang dan setiap kali tujahannya tetap membawa nikmat kepadaku. Adikku mempercepatkan lagi hayunan dan tujahannya. Seluruh tubuhku bergegar dan buah dadaku bergoyang-goyang.

    Aku mengerang nikmat dan adikku memeluk tubuhku rapat sambil menekan kuat batangnya masuk ke dalam cipapku lalu dia pun memancutkan air maninya yang hangat di dalam cipapku. Aku juga turut klimaks, cipapku mengemut batangnya dan seluruh anggota tubuhku mengejang. Beberapa minit kemudian adikku mencabut batangnya, air maninya yang banyak bertakung di dalam cipapku mula membuak keluar meleleh ke atas carpet. Nafasku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya manakala adikku terlentang disebelahku sambil tangannya membelai buah dadaku. “Boleh tahan juga akak nie… Zam dah lama inginkan tubuh akak…”. Katanya. Aku Cuma terdiam kepenatan, perlahan-lahan aku bangun dan aku melihat batang adikku yang mula layu tetapi masih lagi besar. Aku mengurutnya beberapa kali sebelum adikku bangun untuk mengenakan pakaiannya. Aku mencapai kain sarungku dan berkemban lalu aku menghantar adikku ke pintu rumahku. Setelah adikku keluar, aku menutup pintu dan ketika aku berjalan untuk ke bilik air, tiba-tiba pintu rumahku diketuk. Aku ingatkan adikku datang kembali dan aku berlari ke pintu lalu membukanya.

    “Eh Ayah… ada apa datang malam-malam ni, jemput la masuk…” Pelawaku dan ayah terus masuk lalu mengunci pintu. “Ayah rindu kat kau la Sal… sebenarnya ayah sudah lama sampai…”. Kata-kata ayah mengejutkanku, ada kemungkinan ayah mendengar erangganku tadi bersama adikku. “Habis ayah kat mana tadi…?” Tanyaku sedikit cemas. “Ada kat luar tu… tunggu Sal selesai dengan Zam…” Mukaku merah padam apabila mendengarkan kata-kata ayah. “His… apa ayah cakap ni…” Jawabku untuk menenangkan keadaan sambil berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit, ayah berada di belakangku dan ketika itu ayah sudah pun bertelanjang bulat dengan batangnya keras terpacak. “Eh…! Ayah ni tak malu la…” Kataku sambil memandang ke arah batang besar ayah yang membengkok ke atas itu. “Ayah pun nak juga macam Zam dapat tadi…! dah beberapa hari ayah tak menikmati tubuh Sal…” Kata ayah membuatkan aku menjadi malu kerana ayah sudah tahu apa yang aku dan adikku lakukan tadi.

    Tangan ayah mula memburaikan kain batik yang aku pakai lalu memeluk erat tubuhku ke tubuhnya. Sambil berdiri ayah membuka kangkangku lalu meraba cipapku dan jarinya mula di masukkan ke dalam cipapku yang masih lagi berair dan di pahaku ada lelehan air mani adikku. “Ni kan dah sah buktinya kerja adik kau tu kan…!” Kata ayah membuat aku bertambah malu. “Baiklah ayah… Sal mengaku, Sal terpaksa sebab Zam dah tahu apa yang Sal dan ayah buat. Dia ugut kalau Sal tak serahkan tubuh Sal, dia akan bagitahu abang Din.” Jawabku. “Takpe la, ayah tak kisah… lagi pun bukannya orang lain… adik kau juga. Janji dia tak bocorkan rahsia tu sudah…” Kata ayah sambil menujah cipapku dengan jarinya dan tanganya sebelah lagi meramas-ramas buah dadaku. “Ayah… biar Sal basuh dulu sebab cipap Sal berair sangat nie” Kataku. “Biarkan Sal… ayah suka cipap yang baru lepas kena tujah…” Jawab ayah sambil memusingkan badanku ke meja makan. Ayah menonggengkanku lalu memasukkan batangnya yang tegang itu ke dalam cipapku dari belakang.

    Aku mengeluh dan mengerang nikmat sambil mengemut sekuat mungkin, buah dadaku yang bergoyang-goyang itu diramas-ramas ayah. Aku memejamkan mata menghayati tujahan yang aku terima. Ayah mempercepatkan hayunannya, tanganku mengentel biji kelentikku agar bertambah nikmat dan aku cepat klimaks. Henjutan ayah semakin laju dan aku kian hampir. “Ahhhhhh” Keluh ayah dan aku sambut dengan rengekkanku. Ayah memancutkan air maninya ke dalam cipapku, panas rasanya bercampur dengan air mani adikku. Setelah selesai, ayah keluar dan terus pulang meninggalkan aku yang terkangkang kepuasan kerana malam itu dua kali aku di puaskan. Sejak hari itu, aku di gilir-gilir di setubuhi ayah dan adikku ketika ada masa yang sesuai. Sehinggalah cuti penggal sekolah, aku tidak dapat menikmati lagi persetubuhan ayah dan adikku kerana anakku yang tinggal di kampung mertuaku pulang. Sudah seminggu aku tidak dapat memuaskan nafsuku dengan ayah atau adikku kerana anakku sentiasa berada disisiku. Anakku tidak mahu berengang denganku kerana dia terlalu rindukan aku. Tak kira dimana aku berada, dia pasti akan mengikutnya, jika aku ke rumah ayah dia juga akan ke sana.

    Pagi itu aku bangun agak lewat, aku dengan malas bangun lalu mengikat tuala ke tubuhku dan masuk ke bilik air untuk mandi. Di dalam bilik air aku terus mandi dan seluruh tubuhku disabun, ketika aku mencuci cipapku aku terbayang batang ayah dan adikku yang pernah menujah cipapku memang memberikan kepuasan yang tidak terhingga kepadaku. Apabila memikirkan semua itu aku mula menginginkan batang mereka. Aku mula mengusap cipapku serta mengentel kelentitku perlahan-lahan. “Emak…!!” Aku terkejut apabila mendengar suara anakku dari luar, cepat-cepat aku menarik dua batang jariku yang tenggelam di dalam cipapku. “Err, ye… ada apa Atan…?”Tanyaku. “Mak, Atan nak ke bandar ni…” Balasnya. “Sekejap… emak keluar ni…” Aku mencapai tuala dan terus membalut tubuhku ,tuala yang aku pakai agak singkat, hanya menutupi sebahagaian pahaku. Buah dadaku yang besar itu menyebabkan kain tualaku menjadi terangkat sedikit dan apabila aku melangkah jelas menunjukkan bahagian atas pahaku.

    “Atan nak ke bandar dengan siapa…? Duit dah ada…?” Tanyaku. “Atan pergi dengan kawan-kawan, duit yang mak bagi hari tu masih ada.” Jawab anakku sambil bersalam denganku. “Baiklah Atan, jangan pulang lambat sangat… jaga diri baik-baik.” Pesanku. “Ya la mak…” Anakku berkata dan keluar dari rumah. Aku memerhatikan anakku sehingga hilang dari pandanganku. Aku merasa gembira kerana anakku ke bandar, aku perlu bersiap untuk ke rumah ayah. Ketika aku hendak masuk ke bilik untuk bersiap, pintu rumahku di ketuk. Aku ke pintu dan membuka sedikit untuk melihat siapa yang datang. Rupa-rupanya ayah dan adikku, adikku menolak pintu rumahku terbuka dengan agak kuat menyebabkan aku yang berada di sebalik pintu itu terjatuh kerana di langgar pintu. Tualaku terselak menampakkan peha dan cipapku, ayah dan adikku terus masuk dan mengunci pintu. Adikku menarik tuala dari tubuhku lalu di campakkan ke lantai. Adikku memegang tubuhku lalu di dukungnya aku di dalam pelukkanya. Aku agak terkejut dengan tingkah laku adikku di depan ayah dan aku merasa sangat malu kerana tubuhku kini tiada seurat benang yang menutupinya. Tubuhku di angkat oleh adikku masuk ke dalam bilikku dan aku dicampakkan di atas katil.

    “Apa yang kau buat ni Zam?” Aku cuba menutup tubuhku dengan kain selimut kerana malu apabila di lihat ayah dan adikku serentak. “Akak tak payah la nak malu lagi, Zam dan ayah tak kisah. Lagipun kami dah pernah lihat tubuh akak sebelum ni.” Jawab adikku dan ayah tersenyum memandangku. “Jangan la macam ni Zam, ayah… Sal malu la.” Kataku. Tiada jawapan yang diterima, tubuhku kini d tolak adikku supaya aku tertentang dan kakiku dibuka lebar oleh ayah. Aku cuba meronta kerana malu, tetapi aah dan adikku tidak menghiraukan rotaanku itu. Aku merasa buah dadaku mula diramas dengan rakus oleh adikku. Ayah pula meraba-raba cipapku, di elunnya lembut lalu ayah mamasukkan jarinya ke dalam cipapku dan jarinya bermain di kelentitku. “Ohhh..emmm” Aku mengeluh kerana mula terangsang dan aku berhenti meronta. Adikku meraba dan membelai seluruh tubuhku, ayah yang sedang mengorek cipapku menyembamkan mukanya ke cipapku yang mula basah itu. Akuh dapat merasakan lidah ayah mula meneroka lubang cipapku dan menjilat-jilat kelentitku. “Ahhhh umm ayaaah… sedapnya…” Aku menyuakan cipapku ke muka ayah yang sedang menjilat cipapku.

    Adikku masih menyonyot buah dadaku, kerana sudah terangsang aku tidak malu lagi, aku inginkan batang ayah dan adikku menujah cipapku lalu tanganku mula meraba mencari batang adikku. Aku dapat merasakan batang adikku sudah keras di dalam seluarnya. Adikku yang merasakan batangnya di sentuh oleh ku, cepat-cepat dia membuka seluar dan bajunya. Setelah batang adikku terjulur di depan mataku, aku mula memengusap batangnya beberapa kali dan menarik batang adikku itu masu ke mulutku. Adikku mengikut kehendakku dan terus menyuakan batangnya ke mulutku. Tersentuh sahaja kepala batang adikku ke bibirku, akumenjilat cecair yang mula meleleh dihujung batang adikku itu lalu aku terus mengulum batangnya. Ayah masih lagi menggomol cipapku dengan lahapnya. “Ohhhh, uhhhh emmmm ahhhh!!!!!”Ketika itu juga aku mengerang dengan kuat bersama semburan di dalam cipapku. Ayah bangun lalu membuka seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang sedang tegang itu. Ayah duduk di celah kangkangku dan ,enghalakan batangnya ke cipapku, dengan sekali tolak sahaja batang ayah masuk rapat ke pangkal.

    “Ohhhh ayaaaah” Keluhku sambil mengangkat punggung dan kedua kakiku memaut belakang ayah. Ayah terus menolak dan menarik batangnya ke dalam lubang cipapku dan tujahan ayah semakin laju. Kepalaku terangkat apabila ayah mempercepatkan lagi hayunannya. Buah dadaku bergegar mengikut hayunan batang ayah lalu di ramas-ramas adikku. “Yaaaah….laju lagiiiii…tekannnnnn uhh uhhh uhhh emmmm” Jeritku dan aku merasa cipapku nak terpancut lagi. Sambil itu aku menghisap dan menyedup kuat batang adikku. Ayah berhenti menujah cipapku dan batangnya di tarik keluar. “Zam, kau baring dan masukkan batang kau dari bawah. Sal, kau baring meniarap atas tubuh Zam.” Arah ayah sambil menarik tubuhku dan di tiarapkan di atas tubuh adikku yang terbaring itu. Adikku memasukkan batangnya ke dalam cipapku dan terus menujah cipapku sambi memeluk kemas tubuhku. Ayah meraba sambil meramas daging punggung yang masih pejal itu beberapa kali lalu ayah menjilat lubang duburku yang meniarap tertonggeng di atas adikku yang sedang menujah cipapku. Sambil menjilat ayah memasukkan sebatang jarinya ke dalam lubang duburku lalu di joloknya keluar dan masuk.

    Ayah bangun dan duduk berlutut di belakang punggungku lalu di halakan batangnya ke lubang duburku. Adikku berhenti menujah cipapku dan ayah mula menekan batangnya masuk perlahan-lahan ke dalam duburku. Aku merasa sakit sedikit tetapi ku tahanya, aku meluaskan kangkangku dan batang ayah berjaya masuk lalu di tekannya masuk hingga ke pangkal batangnya. Aku merasa lubang cipap dan duburku penuh, aku juga merasa sangat nikmat apabila dua-dua lubangku di penuhi serentak. Tak pernah aku merasa kenikmatan sebegini, ayah dan adikku mula menyorong dan menarik batang mereka. Ayah yang berada di atas belakangku bekerja keras menujah duburku. Adikku pula menikam dan menarik batangnya ke dalam cipapku. Aku memgerakkan punggungku mengikut hayunan ayah dan adikku sambil cipat dan duburku mengemut-ngemut kuat. “Ohh.. Ayah nak pancut niii…” Ayah berkata sambil mengeluh dan tujahan batangnya di dalam duburku semakin laju dan kuat sehingga aku merasa batang ayah menucuk-nucuk di dalam duburku. “Ummmmhh… ohhh… yaaa… ayah pancuttttt nie” Ayah menekan batangnya di dalam duburku hingga rapat kepangka batangnya dan terpancutlah air mani ayah di dalam duburku.

    Adikku masih menghenjut cipapku dari bawah tanpa menghiraukan pancutan ayah. Aku merasa rongga duburku penuh dibanjiri air mani ayah, kehangatan air mani ayah di dalam duburku membuatkan aku juga mencapai klimaks sekali lagi. “Ohhhhh emmm” Aku mengerang dan beberapa saat kemudian, ayah jatuh terlentang disisiku. Kini aku menumpukan kepada adikku yang sedang menyetubuhiku, adikku masih gagah menghayunkan batangnya. “Hayun dikk….ohhhh .. laju lagi dik, uhhhh…” Aku mengerang sambil memeluk tubuh adikku. Punggungku di goyangkan dan cipapku mengemut kuat batang adikku yang sedang menujah laju cipapku. “Yaa dik… emm… yaaa, laju sikit… laju lagii… aaaaahh, akak pancuuuuuuuut lagiii nieee” Erangku sambil cipapku mengemut kuat, tujahan adikku semakin laju dan juga kuat. “Oh…! Ahh…! ” Tubuh adikku mula mengejag dan serentak dengan itu batangnya di tekan dalam-dalam dan dia melepaskan air maninya. Memancut-mancut air mani hangat adikku di dalam cipaku, banyak dan pekat.

    Aku bangun dan merebahkan tubuhku di sisi ayah dan adikku. Aku terbaring di tengah-tengah sambil menarik nafas panjang, puas sekali aku rasakan. Tak pernah aku merasa kepuasan sebegini. Ayah dan adikku bangun lalu mengenakan pakaian masing-masing. “Dah nak balik ke?” Tanyaku. “Terima kasih kak” Adikku menghampiriku dan mencium pipiku sambil meramas buah dadaku. Ayah pula menyucuk dua batang jarinya ke dalam cipapku yang melelehkan air mani adikku. “Terima kasih Sal.” Kata ayah. Ayah dan adikku meninggalkanku yang masih terbaring kepuasan di atas katil. Aku bangun perlahan-lahan, air mani ayah dan adikku yang dipancutkan kedalam dubur dan cipapku kini meleleh ke pahaku. Dengan bertelanjang bulat aku keluar untuk mengambil tualaku yang berada di ruang tamu setelah direntapkan oleh adikku tadi. Aku mengambil tualaku di atas lantai lalu membalutnya di tubuhku. Dengan berkembangkan tuala itu, aku berjalan menuju ke bilik air untuk mandi semula. Ketika aku melalui bilik anakku, aku mendengar suara keluhan di dalamnya.

    Perlahan-lahan aku menolak pintu bilik anakku, aku agak terkejut apabila melihat anakku yang sedang berdiri dengan sedikit membongkok. Anakku sedang melancap batangnya yang agak besar dan panjang itu, ukuran batang anakku lebh kurang sama besar dengan batang suamiku tetapi batangnya lebih panjang sedikit. Mata anakku terpejam rapat, aku tidak menyangka batang anakku sudah menjadi begitu besar dan panjang. Aku melangkah masuk ke dalam bilik anakku memghalangnya kerana apa yang di lakukan anakku itu tidak elok untuk dirinya. Langkahku terhenti apabila anakku mengeluh dan mengerang, segentak dengan itu air maninya menyembur keluar dengan agak banyak. Aku tidak jadi menghalang anakku kerana air maninya sudah terpancut keluar. Aku juga tidak mahu anakku melihat diriku yang dipenuhi air mani ayah dan adikku. Aku melangkah keluar lalu ke bilik air untuk mandi dan membersihkan tubuhku. Petang itu suamiku menalifon dan memberitahuku yang dia tidak dapat pulang malam ini kerana dia akan ke Kuala Lumpur atas urusan kerjanya, esok petang barulah dia akan pulang. Semasa makan malam, anakku memandangku agak berlainan, dia memandang tubuhku dari atas hingga ke kakiku. Selesai makan, aku dan anakku ke ruang tamu dan menonton tv. Anakku duduk di sebelahku sambil memelukku.

    “Tadi Atan tak ke bandar ke…? Cepat pulang…” Tanyaku sambil membelai kepala anak tunggalku itu. “Tak jadi pergi, kawan Atan ada hal. Lain kali kot…” Anakku menjawab sambil memeluk erat tubuhku. “Dah lama ke Atan pulang tadi..?” Tanyaku mula risau, aku takut anakku nampak apa yang berlaku tadi. “Tadi Atan lepak kat kedai dulu, lepas tu baru la Atan pulang. Kenapa mak…?” Perasaanku lega sedikit apabila mendengar kata-kata anakku itu. “Tak de apa-apa la Atan, mak tanya je.” Aku menjawab dan tanganku masih lagi membelai rambut anakku. Tangan anakku memaut pinggangku dan tanganya mengelus lembut perutku. Aku merasa tubuhku masih penat akibat persetubuhan aku dengan ayah dan adikku siang tadi. “Atan, mak nak tidur dulu la ya. Mak ngantuk la.” Kataku pada anakku yang sedang memelukku sambil menonton tv. Aku melepaskan pelukkan anakku lalu aku bangun dan terus masuk ke bilikku.

    Aku menanggalkan coliku kerana sudah menjadi kebiasaanku tidur tanpa memakai coli. Aku memadam lampu lalu aku berbaring di atas kati untuk melepasi penatku kerana disetubuhi ayah dan adikku serentak. Bayangan persetubuhan tadi mula terbayang di fikiranku. Aku tertidur dan dan di dalam tidurku, aku seolah bermimpi tubuhku di sentuh lalu di raba-raba. Aku terasa buah dadaku di ramas-ramas dan celah kangkangku di gosoknya lembut. Bajuku di selak ke atas dan aku merasa buah dadaku di cium dan di jilat lalu puting buah dadaku di sedut-sedut. Kerana mengantuk, aku membiarkannya malah aku juga menikmati cumbuan dan rabaan di tubuhku. Perlahan-lahan aku merasakan kainku di tarik ke bawah dan kain itu mula meninggalkan tubuh bawahku. Aku merasa seluar dalamku juga ditarik kebawah melalui peha dan kakiku hingga terlepas dari tubuhku. Dalam tidurku itu, aku mula merasa ada sesuatu yang hangat dan keras menekan-nekan punggungku yang agak besar itu. Terasa ada tangan melingkari memeluk perutku dan perlahan-lahan tangan itu naik keatas mengapai buah dadaku yang membusung itu. Buah dadaku di ramas dan puting buah dadaku di gentel perlahan-lahan lalu di tarik dan di tekan dalam-dalam.

    Perlahan-lahan tubuhku ditarik sehingga tubuhku terlentang, kakiku di kuak sehingga terkangkang dan aku dapat merasakan benda keras tadi menyentuh bibir cipapku. Aku menjadi terangsang dan merasakan mimpiku ini seolah-olah benar. Antara sedar dan tidak, aku menikmatinya dan aku tahu benda keras yang menekan cipapku adalah batang kemaluan lelaki. Kerana merasa kenikmatannya, aku membiarkan batang itu di sorong masuk kedalam cipapku kerana kufikir itu adalah perbuatan ayah. Buah dadaku di ramas-ramas bersama tujahan yang agak kuat masuk ke dalam cipapku. “Urrrggghh…” Aku mengeluh namun mataku tetap terpejam. Aku merasa kelainan sedikit kerana batang di dalam cipapku itu tidak serupa batang ayah. Batang ayah besar tetapi batang yang berada di dalam cipapku ini tidak sebesar batang ayah. Aku tidak berfikir lagi apabila batang di dalam cipapku itu mula di gerakkan keluar masuk. “Ohh… aahhh..” Aku mendesih menikmatinya sambil mengerakkan tubuhku sedikit namun mataku masih terpejam. Tujahan batang di dalam cipapku itu bartambah laju keluar masuk dalam cipapku dan gerakkan itu agak kasar.

    Tubuhku di peluk erat dan bibirku di cium membuatkan aku tersedar dan terjaga dari tidurku, aku melihat anakku berada di atas tubuhku dalam keadaan telanjang sedang menujahkan batangnya ke dalam cipapku. Namun sudah terlambat kerana dalam keadaan belum sedar sepenuhnya itu aku merasakan tubuh anakku mengejang-ngejang lalu aku merasa ada semburan hangat terpancut-pancut didalam cipapku. Tubuh anakku terkulai layu menindihi tubuhku, aku menolak tubuh anakku dan aku sedar bahawa anakku telah berjaya menyetubuhiku. “Oh Atan.. kenapa kau menodai emak…?” Aku masih terkejut dengan perbuatan anakku itu dan aku mula menangis sambil memukul-mukul anakku yang hanya diam membisu. “Maafkan Atan, mak. Atan tak dapat menahan nafsu, sebenarnya Atan mahu mengejutkan emak tetapi Atan jadi terangsang apabila melihat kain emak terselak sampai ke paha emak. Atan bertambah terangsang ketika tesentuh buah dada emak berkali-kali dan Atan cuba meramasnya. Atan bertambah berani kerana emak mengeluh ketika Atan meramas buah dada emak. Atan tak dapat menahan lagi lalu telanjangkan emak dan menyetubuh emak.” jawab Anakku. Aku menanggis lalu merebahkan diri, aku tidak tahu berbuat apa-apa lagi. Aku tidak menyangka anakku sanggup menyetubuhiku. Aku juga menyesal kerana tertidur lena sampai tidak menyedari disetubuhi anakku sendiri. Anakku keluar dari bilikku meninggakkan aku yang sedang menanggis itu.

    Keesokkan paginya, anakku tidak bersarapan denganku seperti biasa. Aku juga masih merasa marah padanya di atas apa yang dia lakukan padaku. Aku ke biilk anakku dan aku melihat dia masih terbaring di atas katilya. “Atan, bangun… apa yang kau buat pada emak semalam hah…! Emak tak sangka Atan sanggup menyetubuhi emak, Atankan anak mak. Kenapa Atan sanggup menyetubui mak…?” Tanyaku memarahinya. Anakku mendiamkan diri membuatkan aku bertambah marah. “Kenapa Atan sanggup buat mak macam ni, kenapa…?” Tanyaku lagi dan kali ini suaraku agak tinggi nadanya. “Kenapa emak boleh, Atan nampak apa yang emak buat pagi semalam. Atan pun tak sangka emak sanggup bersetubuh dengan atuk dan pakcik.” Jawab anakku membuatkan aku tersentak, terkejut. “Aa..apa kkau cakap..” Tanyaku terketar-ketar terkejut mendengar kata-kata anakku itu. “Ala… mak tak payah berpura-pura tak tahu. Atan nampak dengan mata Atan sendiri. Atan tak sangka emak sanggup berlaku curang pada ayah. Emak nak Atan bagitahu ayah ke…?” Aku bertambah terkejut dan aku mula merasa takut. Aku takut anakku memberitahu suamiku diatas kecuranganku.

    “Atan, tolong la emak Atan. Jangan bagitahu ayah, mati emak di kerjakan ayah nanti.” Rayuku. “Habis, emak hendak marah Atan lagi ke…? Atan boleh rahsiakan tetapi emak mesti bagi apa yang Atan mahu.” Jawab anakku. “Apa yang Atan mahukan…?” Tanyaku. “Atan pun mahu apa yang atuk dan pakcik dapat. Atan mahukan tubuh emak, Atan tak tahan bila melihat emak ketika bersama atuk dan pakcik semalam.” Kata anakku membuatkan aku terkejut. Aku tak dapat berfikir lagi, “Atankan sudah menyetubuhi emak malam tadi.” Kataku lagi. “Itu lain, Atan mahu dengan kerelaan emak. Kalau emak setuju ,ini akan menjadi rahsia kita berdua dan Atan tak akan bagitahu ayah. Kalau emak setuju, Atan mahu sekarang.” Kata anakku sambil menghampiriku lalu menarik tanganku agar aku duduk di atas katilnya. Aku menjadi serba salah, jika aku tidak setuju dengan kemahuannya, aku takut anakku memberitahu suamiku. Nak tak nak, aku terpaksa mengikut kemahuannya. Aku merenung mata anakku yang baru berumur 15 tahun itu. Pandanganku beralih ke arah buah dadaku yang mula di ramas-ramas anakku.

    Anakku mencium leherku sambil membuka bajuku, coli yang di pakaiku juga di tanggalkannya. Apabila buah dadaku terdedah di depan matanya, anakku terus meramas dan mencium buah dadaku sambil di jilat-jilatnya. Anakku menolak tubuhkuterbsring di atas katilnya. Buad dadaku terus di ramas dan di jilatnya, jilaanya mula turun menyusuri perutku lalu lidahnya menjilat-jilat perutku. Tanganya menbuka ikatan kain batikku dan kainku itu di tarik kebawah lalu di tanggalnya. Aku kini terbaring tanpa pakaian, yang tinggal cuma seluar dalamku sahaja namun ia tak bertahan lama apabila anakku menarik seluar itu ke bawah melepasi kakiku dan di campaknya ke tepi. Anakku duduk di celah kangkangku lalu ia tunduk merapati cipapku. Anakku mula menjilat cipapku dan tanganya meramas-ramas buah dadaku. Aku mula menjadi terangsang dan nafsuku naik hingga aku mengarang kenikmatan. “Uuhhh..Atan, sedapnya… pandai Atan.” Kataku sambil mengusap kepalanya dan menekan kealanya rapat ke cipapku. Anakku tidak berkata apa-apa malah semakin rancak menjilat cipap dan kelentitku. Anakku menangalkan seluar pendeknya lalu menindihi tubuhku.

    “Sabar Atan, Atan baring dulu.” Arahku. Anakku mengikut perintahku lalu berbaring di sebelahku. Aku mula mengusap batang anakku dan memasukkan batangnya ke dalam mulutku. “Ahhhhh… Ummmmm… sedapnya mak” Keluh anakku. Aku terbongkok-bongkok menghisap batang anakku sambil tanganku mengusap batangnya ke atas dan ke bawah. Aku memasukkan batang anakku hingga pangkal batangnya, anakku memegang kepalaku lalu menekan agar batangnya masuk ke dalam mulutku lebih dalam lagi. Terangkat-angkat punggung anakku menahan hisapan mulutku. “Sedap” Tanyaku sambil tanganku terus mengusap batang anakku. Anakku tersenyum dan menggangukkan kepalanya. Aku baringkan tubuhku sambil mengangkangkan kakiku, aku menarik anakku supaya menindihi tubuhku. Anakku membetulkan kedudukannya dan mula menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga ke pangkal batangnya dengan sekali tekan sahaja. “Atan, uhh.. Atan, sedapnya. Oh…!” Keluhku. Anakku mula menghayun batangnya menujah cipaku. Pada mulanya perlahan tetapi tidak lama, anakku mula melajukan tujahan batangnya dan aku kemutkan batangnya.

    “Jangan gelojoh Atan” Aku menegurnya. “Atan dah tak tahan ni mak… emak kemut kuat sangat” Kata anakku sambil mengerang. Aku tahu anakku masih muda, masih tidak tahu mengawal nafsunya dan anakku tidak akan dapat bertahan lagi. “Pancutlah, mak tak apa…” Aku memberikan sokongan. “Ohhhhhh… ah…” Anakku mula memancutkan air maninya ke dalam cipapku lalu tertiarap di atas tubuhku. “Dah puas?” Tanyaku. “Dah mak.. sedapnya cipap mak, lain kali Atan nak lagi… bolehkan mak?” Minta anakku. “Boleh, asalkan Atan menepati janji. Jangan bagitahu ayah atau sesiapa saja, tau..” Kataku membuatkan anakku tersenyum. “Emak tak perlu risau, Atan tahu.” Jawabnya sambil memeluk tubuhku. Sejak hari itu, boleh di katakan setiap pagi apabila suamiku keluar bekerja, anakku akan datang kebilikku untuk memuaskan nafsunya. Aku tidak mampu menolak, anakku dengan manjanya memelukku, menindihiku sambil meramas-ramas buah dadaku lalu cipapku akan menjadi mangsa melepaskan nafsunya.

    Aku juga terangsang dengan sentuhan anakku pada setiap pagi dan aku juga menikmatinya. Sekurang-kurangnya terubat juga gelora nafsuku walaupun tidak sepuas dari persetubuhanku dengan ayah atau adikku kerana aku juga tidak dapat menahan nafsuku yang selalu terangsang. Kini anakku tidak malu lagi telanjang di depanku malah aku juga turut ditelanjangi anakku. Anakku yang masih muda begitu bersemangat dan aku yang tidak merasakan belaian ayah atau adikku kerinduan dipuas. Setelah cuti sekolah tamat, anaku pulang ke rumah mertuaku. Namun sejak peristiwa itu anakku selalu pulang ke rumahku ika ada masa terluang untuk memuaskan nafsunya menikmati tubuhku. Apabila anakku ulang ke rumah mertuaku, setiap hari dis ebelah petang, aku akan ke rumah ayah untuk menyediakan makan malam ayah dan adikku termasuk menyediakan tubuhku untuk disetubuhi mereka. Begitulah perjalanan hidupku sehingga kini.

    MENOLONG MELOLONG...

    ‘Abang . Masuklah’ pelawa biras aku Saodah yang gempal, bini adik ipar aku Seman. Aku memanggil dia Odah saja. Orangnya berkulit cerah, tinggi lebih kurang 4 ½ kaki sahaja tetapi mempunyai tetek yang amat besar iaitu saiz 42D. Berumur 48 tahun dan mempunyai anak seramai 5 orang. Yang sulong berumur 26 tahun dan yang bongsu 3 tahun. Suaminya aku panggil Man, yang bekerja sebagai jurukimpal di KTM. Untuk menyara isteri dan 5 orang anaknya, ipar aku ini akan berkerja lebih masa dan setiap hari pulang lewat secepat2nya jam 10 malam. Yang menyedihnya ipar aku ni mati pucuk dan walaupun telah berusaha berubat dimerata tempat, tapi tidak pulih sehingga ini. Perkara ini diberitahu oleh bini dia pada aku 2 tahun yang lalu. Maka aku lah yang membawa ipar aku ini untuk berubat kalau luar kawasan KL kerana dia tiada kenderaan. Akhirnya dia putus asa dan tidak lagi mahu berubat. ‘Man kau kena terus berubat nanti camna dengan bini kau. Kesian dia yang masih muda, tambah lagi ody dia dah lah macam tu. Abang takut nanti ada orang yang kacau dia. Maklum lah dia masih muda’ nasihat aku kepada ipar aku. ‘Takpa lah abang. Apa2 Man serah kepada abang sahaja. Kalau dia nak pi bersiar2 abang tolong lah bawa kerana Man bukan ada kereta’. Adik ipar aku ini amat telus dan pernah meminta aku teman bini dia dan kalau bini dia terlalu gian untuk dikongkek, dia akan bagitahu aku untuk memuaskan nafsu bininya. Mereka tinggal di flat Bangsar, sewaan KTM. Tujuan ipar ku berkata demikian supaya tiada orang lain ambil kesempatan atas bini nya. Lagipun aku lah yang membantu mereka ketika kesempitan wang. ‘Dosa tu Man. Hang kena tanya Odah dulu, nanti apa kata dia pula. Lepas tu bagitau abang. Abang takut hang menyesal nanti’.

    ‘Man tak kisah abang. Abang tak tau, Odah ni kuat setim. La ni yang Man boleh buat cuma jolok burit dia dengan jari saja dan ramas2 tetek besar dia. Pasal tu tetek dia jadi terlalu besar sekarang, dah naik jadi saiz 43D. Kalau dia setim sangat tak boleh kontrol, dia ambil pisang tanduk jolok puki dia sampai dia puas. Man takut orang lain, jolok burit dia abang’. Pada orang lain yang dapat lebih baik abang yang puaskan dia. Man dah bagitau Odah dan dia rela kalau abang yang henjut burit dia’ Terkejut aku mendengar kata2 ipar aku ini. Sebab itu lah agaknya tetek bini dia betambah besar hingga jdi saiz 43 D. Satu masa nanti aku akan jadikan tetek bini dia jadi 45D pula. Kesian aku pada ipar aku ini. Tapi sebenarnya aku sejak lama dulu lagi memang teringin sangat dengan bini dia kerana geram tetek nya yang terlalu besar disamping bontot yang lebar besar. Aku bertekat nanti untuk menggomol, meramas tetek besar Odah, henjut burit miang dia dan termasuk mengongkek lubang bontot dia. Biar dia puas dan aku bayangkan Odah akan meraung kesedapan. Peluang ini tak akan ku lepaskan. ‘Man tak ada kat umah. Dia kerja katanya pulang jam 11 malam nanti’ kata Odah. Abang masuklah. Nanti Odah buat air’

    ‘Saja abang mai sini nak tengok Odah. Dah lama tak jumpa’ kata aku.

    ’ Aiiiiiih…..baru 2 hari dulu dah mai, kata dah lama tak jumpa. Abang ni nak mai tengok Odah atau rindu nak tengok tetek Odah yang besar ni. Tu nak ramas dan hisap la tu. Hi……hi…..hi….. Macam Odah tak tau. Odah pun rindu jugak kat batang abang yang panjang tu.

    Orangnya chubby sikit, berkulit cerah, tinggi 4’ 8" dan memiliki tetek yang sungguh besar bersaiz 43D. Masa dia mula mula berkahwin dengan adik ipar aku dulu, saiz teteknya besar juga tapi taklah macam sekarang. Untuk melindungi tetek besarnya maka kerapkali dia memakai baju bersaiz besar atau baju kelawar. Tetapi baju baju tersebut tidak dapat melindungi teteknya yang terlalu besar macam gunung itu. Dia kini berumur 46 tahun. Mempunyai anak seramai 5 orang, yang sulung berumur 21 tahun dan bongsu 3 tahun. Itu adalah saiz coli yang aku beli untuk dia setahun yang sudah. Tapi kini aku tengok teteknya macam bertambah besar lagi. Suami dia Rahman 50 tahun, saorang tukang kimpal dengan KTM. Akibat mengalami penyakit kencing manis yang teruk maka sebelah kakinya dari pangkal lutut terpaksalah dipotong. Disebabkan penyakit itu juga, dia mengalami mati pucuk sejak 3 tahun lalu. Puas aku bawa dia berubat dimerata tempat bertahun tahun samada secara traditional atau moden dan sehingga dia tidak lagi mahu meneruskan nya, “Hang kena terus berubat Man nanti camna dengan bini hang. Hang kata dulu Odah kuat sex nanti camna. Abang takut nanti orang lain ambil kesempatan pada dia pulak. Orang jantan memang suka badan macam bini hang, terutama tetek dia yang besar gajah tu. Jadi sekarang hang nak puaskan dia, hang buat macam mana. Berapa lama sekali hang main dengan dia?” tanya aku kepada adik ipar aku. Dalam kes macam ni. aku dengan dia memang tidak berselindung. “ Tak mau dah abang, dah tak larat. Masa terbuang, duit banyak abis tapi tak jugak baik. Man ni bukan banyak duit. Memang Man risau takut jiran-jiran tahu Man mati pucuk dan depa ambik kesempatan ats diri Odah pulak. Odah pulak tu kerap sangat nak main, kadang-kadang seminggu sampai 3 kali. Bila dia nak dan Man sama setim, Man cuma jolok dengan jari dan jilat burit dia sampai lubang burit dia mengemut. Man kena lah uli dan ramas tetek besar dia lama-lama bagi dia puas. Kadang kadang dia jolok burit dia dengan pisang besar” terang adik ipar aku. “Ohhhhhhhh……..macam tu. Abang kesian lah kat hang dan Odah tapi nak buat macam mana. Nak bantu Odah pun, dia bukan bini abang. Tu sebabnya abang tengok tetek dia bertambah besar sekarang. Berapa saiz tetek dia Man?” kata aku. Tak disangka-sangka adik ipar aku tanya aku. “Abang tak teringin ke dengan Saodah? Tetek dia la ni dah jadi 44D. Pada dia buat tak senonoh dengan orang lain, biarlah dia dengan abang saja. Man tak kisah, sekurang-kurangnya jiran-jiran pun tak tahu dan tak heboh nanti” Aku memang terkejut besar. Tak sangka pulak adik ipar aku sanggup berkata demikian. Aku sememang nya ghairah sangat dengan biras aku ini terutamanya tetek dia yang amat besar itu. Jadi inilah peluang keemasan aku untuk menguli dan merenyam tetek besar dia dan yang pasti tentu cipap apam tembam dia akan kerjakan sepuas-puasnya. “ Tu hang kena tanya Saodah dulu. Nanti dia tak mau susah jadinya” kata aku. “ Man dah lama bincang dengan Odah pasal ini. Dia kata dia serah saja pada Man kalau Man izin. Mula hari ni abang buat lah apa yang patut kat Saodah. Tak apa Man tak marah.” kata adik ipar aku. Peristiwa tersebut berlaku lebih kurang 1 ½ tahun dulu. Sejak itu cipap tembam biras aku ni telah aku henjut setiap minggu, kadang-kadang dalam satu hari tu aku menutuh puki nya sampai 5 kali. Paling dia suka duduk mengangkang atas aku supaya batang besar panjang aku dapat masuk abis hingga ke pangkal puki nya. Batang aku pun bukan lah panjang sangat cuma 7" saja. “Abang dah minum ke belum ni. Tah tah makan pun belum lagi tak? Ni baru pukul 9.45 pagi” kata biras aku. “ Tak mau la. Tengok Odah pun dah terus kenyang. Abang nak minum susu dan makan apam Odah leh tak, Abang letih le nak gi baring sekejap” kata ku samil mencium pipi dan meramas tetek besar nya. “ Alahhhhhhhh…….Odah pun dah lama tunggu ni, nak makan lemang abang. Dah banyak kali Odah makan pun tapi tak juga kenyang-kenyang. Odah nak makan lagi tapi bukan dengan mulut tapi dengan cipap Odah yang merenyam ni. Puki gatal Odah macam tak boleh terima batang lemang besar abang. Macam nak terkoyak burit Odah, penuh sendat bila aang tojoh. Lepas abang cabut batang abang, lubang puki Odah selalu ternganga luas sampai 4 - 5 minit. Tapi Odah cukop puas dapat klimak banyak kali ” jawapan gatal dari biras aku. Samil berjalan ke bilik, aku tak lepas-lepas ramas tetek dia sambil mengusap alur pantat temam nya. Kerana dia tahu aku akan datang ke flat dia pagi tu, Odah memakai T-Shirt nipis yang sendat tanpa seluar dalam. “ Eeeeeiiiiiiiiiiiii……….tambah besar lagi tetek sayang ni. Dua tahun dulu Raman kata dah saiz 44D. Nampak macam lagi besar je.” kata ku sambil meramas tetek besar dia dan seterusnya membuka cangkok belakangnya. Sambil itu kain nya aku tanggalkan. Dia juga menanggalkan baju dan seluar panjang dan dalam aku. “ Eeelehhhhhhhhhhh………..buat-buat tak tau, saja nak tanya. Dua ari sudah kan sayang belikan Odah coli saiz 45D. Abangggggggg ……….. Odah takut la, lemang abang terlalu besar sangat dan macam lebih panjang ari ni. Sayang pergi urut bagi panjang dan besar lagi ye. Ari ni tambah senak dan lagi koyak la puki Odah lepas ni. Odah takut tak boleh masuk nanti ” Aku terus baring dan Saodah terus naik celapak posisi 69. Permulaan memang itu kegemaran kami kerana Odah boleh merocoh dan menghisap batang aku sambil aku pula dapat menjilat alor pukinya yang merenyam dan menghisap julur kelentit nya. “Sayang, memang besar butuh abang ari ni sampai mulut Odah tak boleh masuk. Macam mana nak masuk dalam burit Odah nanti. Boleh masuk dan muat tak Sayanggggggg” gelinjang biras aku. Memang besar dah jadi 4" lilitan dan panjangnya pula dah mencecah 9 “. Sebenarnya memang biras puki gatal aku lagi suka kalau batang aku bertambah besar. Malah sebelum ini pun bila batang aku berada dalan puki nya, memang amat sendat betul. Apabila di tarik keluar, isi kulit cipapnya seakan-akan mengikut keluar bersama. Tak rugi aku membayar dukun batin Siam sebanyak RM2,000 untuk itu. Tak sampai 5 minit, Odah bertukar posisi. Dia bangun dan melabuhkan cipap tembam licin nya atas mulut aku untuk terus di hisap. Mulut ku pulak terus menghisap tetek besarnya dan mengguli tetek nya. Odah dah mula mengerang kesedapan dan mencarut tak tentu arah akibat terlalu setim kerana kelentit panjang nya aku hisap tak henti-henti dan banyak air melimpah ke mulut ku. Tiba-tiba dia kejang dan mencapai klamik nya yang pertama. Tetek besarnya terus terhempap kedada aku. Matanya kuyu dan kepalanya diletak atas muka aku. Aku terus jolokkan 3 batang jari aku dalam cipapnya dan terasa kemutan yang kuat dan air puki nya meleleh keluar. Setelah beberap minit Odah turun dari badan aku dan melentang terkangkang atas tilam sebelah aku. Aku bangun dan meniarap dicelah kangkang nya dan menjilat alur burit nya serta menghisap lagi kelentit panjang nya. Saodah sudah mula meracau dan mencarut lagi kerana dah mula setim semula. “Sssaayangggggggg…..Odah tak nak butuk besar abang takut puki Odah koyakkkkkkkkkkk. Batang abaaaanggggggggggg panjang sangat takut masuk kat apam Odah nanti dia keluar kot mulut Odah pulakkkkkkk. Tapi Odah nak juga abang henjut apan tembam Odah sampai koyak walaupun tak muat ” katanya sambil membeli batang besar panjang aku. “Sayang tutuhlah apam tembam Odah banyak-banyak kali ari sampai Odah tak boleh bangun dan tak boleh berjalan. Apam Odah dah 2 hari tak kena tibai batang abanggg.” Rengetan nya untuk membuatkan aku jadi lebih ghairah. Memang betul cakap lakinya dulu yang bini dia ni memang kuat sek. Aku suruh biras ku sendiri ambil batang aku dan masukkan sendiri dalam apam tembam nya yang basah lencun, Dia kata tak mau, takut puki nya koyak nanti. Memang mengada-ngada dan gatal sangat biras aku ni. Aku terus memegang batang gajah aku dan melurut serta mengetuk-ngetukkan alur pintu puki miang biras aku ini. Aku cuba memasukkan batang aku dalam cipanya nya tapi hanya sebahagian kepala nya saja yang boleh masuk. “ Sayangggggggggggg………lubang burit Odah tak boleh muatlah batang sayanggggg. tapi abang jolok jugak biar koyak rabak lubang puki Odah yang gatal sangat ni, pasal Odah nak rasa jugak. Abangggggggg………..Ramas tetek besar Odah kuat-kuat dan hisap sampai keluar susu……..Biar tetek Odah jadi tambah besar, kan abang suka macam tu. Lepas abang tutuh burit miang Odah nanti, abang jolok pula celah tetek Odah yang besar gajah ni. Biar batang abang pancut penuh tetek Odah” Memang merenyam betul biras aku ni. “ Aaddooiiiiiiiiiii. abangggggggggg,,,,,,, batang abang dah mula masuk dalam puki Odah. Sendat sangatlahhhhhhhh abanggggggggg. Pelan pelan banggggggggggggg, penuh sendat sangat, lubang burit Odah dah tak boleh kembang lagi. Lubang dah abis kembanggggggg….banggggg……..adoiiiiiiiiiiiihhh papi abang jolok biar masuk jugak. sedap abangggggggg..tapi sakit………burit Odah koyakkkkkkkkkkkkkk banggggggggggg.” Kepala biras aku bergoyang kiri kanan sebab sakit dan sedap. Akhirnya seluruh batang besar aku masuk penuh habis dalam puki gatal biras aku ini. Aku sendiri pun rasa sendat sangat dan susah untuk disorong tarik. Isi cipap nya ikut terkeluar dengan batang besar aku dan akan masuk semula apabila aku menjolok masuk semula. Tidak sampai 3 minit cipap biras aku kemut semula tapi tidak berapa rasa sebab atang aku terlalu besar. “Sayangggggggggggg………Odah nak kemut lagi. Ahhhhhhhhhhh……..aaaaaahhhhhhhhh,,,,,,aaahhhhhhh… Burit Odahhhhhh mengemuttttttttttttt niiiiiiiii ……..abanggggggg atang sayang besar tak boleh keluar dah melekat dalam cipap Odahhhhhhh. Sayang jangan pancut lagi biar puki Odah mengemut dua kali lagi baru abang pancuttttttt” Aku rasa seluruh badan biras aku bergegar kuat termasuk tetek besarnya. Teteknya juga turut menjadi bertambah besar sebab klamik tersebut. Aku menaeik keluar batang aku secara amat perlahan kerana terlalu sendat. Keluar saja batang aku dari burit nya, terlopong luas nampak sampai bahagian dalam pukinya. “Nasib baik boleh keluar dan tak melekat batang gergasi sayanggggggg dalam puki Odah. Tapi sedap sangat walaupun sakit. Odah rasa botol kicap pun lagi kecik dari batang sayangggggg. Sayang tengok lubang puki Odah masih tak boleh tutup sampai la ni. Kalau tidak terpaksa pergi klinik buat opreation.” Selepas biras aku tenang, aku main semula menguli dan mengisap tetek gunung nya. Kemudian menjilat alur puki nya yang lencun kali ketiga serta menghisap kentitit panjang Odah. Cara ini cepat menaikkan berahi biras aku. Tak sampai 3 minit biras ku setim semula. Aku terus masukkan semula batang besar ku kedalam apam nya. Itupun masih susah nak masuk. Walaupun biras aku mula bercakap mencarut berahi semula, aku buat tak peduli sahaja kerana aku betul-betul menghenjut apam nya semahu mahu nya. Biras ku mengerang sakit kesedapan dan aku tahu tak berapa lama lagi dia akan mengemut semula. “Sayangggggggggg………….ketat penuh apam Odahhhhhhhhhhh………nak kemut lagiiiiiiiiiiiiiiiiiii. Cepat bangggggggggggggg pancut sekali dalam urit gatal Odah biar buncit mengandungggggganak abang. Raman tak akan marah….Biar burit bini tetek besar dia koyak……tutuk laju lju abanggggggggggg……..ahhhhhhhhhhhhh” “Odahhhhhhhhhh……abang pun nak pancut niiiiiiiiiiiiii dalam burit apam tembam Odahhhhhhhh…….Aghhhhhhhhhhh” “Pancut sayangggggggggggg dalam puki gatal Odahhhhh. Odahh pun nak kemut niiiiiiiiiiiiiiiiii..Aghhhhhhhhhhhhhhhh” Serentak itu aku pancut dengan banyak nya air mani aku dalam burit Saodah dan tiada setitik pun yang keluar dari dalam cipapnya kerana dihalang oleh batang besar ku yang sendat dalam buritnya. Pada hari itu aku menghenjur biras tetek besar aku sebanyak 5 kali. Hanya pukul 4 petang baru aku pulang ke pejabat, dan ke rumah pada malamnya. Dalam setiap permainan seks kami, aku merakamkan dalam hp aku untuk di upload dalam komputer aku nanti. Di lain masa aku akan ceritakan pula, aku menutuh burit biras aku semasa membawa dia keluar outstation diluar KL seperti di Melaka, Penang, Ipoh dan lain-lain tempat. Biasanya apabila membawa biras aku keluar dari KL dia akan membawa bersama anaknya yang berumur 3 tahun supaya orang akan menganggapkan kami suami ister dan suaminya memang mengizinkan aku bawa keluar bini miang nya. Kini bontot bini adik ipar ku menjadi bertambah kembang dan besar. Satu masa nanti aku akan menghenjutkan pula lubang bontok berlemaknya.

    Dah 6 hari aku tidak pergi ke flat biras aku kerana pergi outstation. Sudah pati biras aku yang kuat sex itu amat merenyam sekali untuk dihenjut lubang puki nya yang sentiasa gatal.Maka balik sahaja outstation, pukul 9 pagi aku terus ke flatnya di Bangsar. Seperti biasa biras aku telah sedia menunggu dengan pakaian baju kelawarnya. Wajahnya ku lihat begitu ceria sekali. Maklumlah dah seminggu lubang puki gatalnya tak dirodok dengan batang besar aku. “Sayang nampak berseri lah ari ni. Abang tengok bontot sayang macam bertambah besar je dan kenapa abang tengok sayang berjalan agak mengangkang tadi? Sayang rindu abang ke? Laki sayang tak cakap apa-apa ke tentang perubahan diri dan badan sayang selama dah 6 bulan kita bersama? tanya aku pada biras aku Saodah. “Mestilah Odah berseri sebab sekejap lagi burit Odah akan dapat batang besar abang. Ni pun Odah dah tak sabar lagi nak kulom batang abang. Abang pun dah tentu gian sangat nak hisap tetek besar Odah ni kan?” jawab biras ku dengan manja. Aku terus picit dan meramas tetek besar biras aku yang kini sudah menjadi 45D. Lepas itu aku mengusap lurah cipap apam nya yang amat tembam itu. Dia pula membuka tali panggang seluar aku dan memasuk tangan nya kedalam sambil mengurut batang besar aku. “Abang pergi mengurut untuk besar batang lagi ye? Odah rasa macam lebih besar dari dulu je. Nanti bertambah bengkak dan koyaklah lubang burit Odah. Dah seminggu tak kena jolok batang abang pun Odah rasa macam lubang burit Odah masih kembang dan ternganga tak boleh tutup rapat. Tu yang abang tengok Odah berjalan macam mengengkang tu.” jawab Saodah biras sexy ku. Memang badan dia bertambah gemuk, nampak jekas bontotnya bertambah besar lebar. “Laki sayang, Man tak cakap apa-apa ke kat sayang” tanya ku lagi. Saodah menjawab, “Memang dia tahu, siap check satu badan Odah. Dia masuk jari dia dalam lubang burit Odah dan terkejut kerana katanya lubang Odah dah jadi luas sangat. Dia kata dia masuk 3 batang jari dia pun dah rasa longgar tak sedap lagi. Dia kata batang abang mesti amat besar kalau tidak macam mana lubang burit Odah boleh jadi bertambah luas dan apam Odah pun menjadi terlalu tembam membengkak. Kesian jugak Odah dengan dia tapi sapa suruh dia bagi Odah kat abang. Sekarang dia lebih main menguli dan meramas tetek Odah lama-lama. Dia kata lagi, tak sakit ke lubang burit Odah sampai membengkak begitu. Odah bagitau dia mula2 memang sakit tapi sekarang rasa sedap sangat. Odah takut tetek Odah nanti jadi bertambah besar, tak larat nak bawa berjalan. Tapi Odah tahu abang mesti suka amat kalau tetek Odah jadi bertambah besar lagi kan? kata biras aku sambil menyondolkan kedua-dua belah tetek nya kemuka dan mulut aku. “Abang bagi Odah hisap batang abang dulu” Aku terus melondeh seluar dan baju aku dan terus berdiri bogel dan melucutkan baju kelawar Saodah dan melemparkan nya ke tengah ruang tamu. Biras aku tidak memakai coli dan seluar dalam. Aku tanya kenapa, dia kata coli dia dah tak muat lagi, kalau pakai pun sebahagian besar teteknya akan berlambak keluar. Seluar dalam nya pun dah terlalu ketat dan kalau pakai jugak bahagian depan seluar nya akan masuk di lurah apam tembam nya dan bila berjalan akan mengesel kelentit nya. Nanti dia akan setim sangat dan burit nya akan mengemut basah. Jadi lebih baik dia tak pakai langsung coli dan seluar dalam nya. Tertelan air lur aku mendengar nya. Kalau cam ni senang Odah menjolok masuk jari Odah dalam lubang burit Odah. “ Ari tu coli Odah saiz 45D kan? Sekarang tah-tah dah jadi 46D tak?” kata ku dan aku mengesakki ini tentu kerja laki dia yang mati pucuk tu. Sebab tak dapat henjut puki bini dia, maka dia lepas geram menggentil dan meramas tetek besar bini dia. “Dua ari sudah Odah ajak Kak Yati teman Odah pergi kedai untuk beli coli tapi tak ada saiz. Penjual tu ukur tetek Odah dan katanya saiz yang sesuai adalah 47D, kena beli yang biasa. Tapi Odah tahu abang mesti tak suka jenis macam tu. Kan abang suruh Odah pakai yang jenis Half-Cup sahaja. Punggong Odah pun sekarang dah naik jadi 38 inci berbanding dulu 34 inci saja. Ni semua kerana batang butuh abang yang besar tu le? jawab biras gatal ku. Dia kini terus menjilat cuba mengulum batang aku. “Banggggggg………….batang sayang dah tak bolih masuk dalam mulut Odah lagiiiiiiiii. Kepala butuh abang pun tak bo;eh masukkkkkkkkkkkk ni. Camna bangggggggg. Jangan nanti lubang puki Odah pun tak muat. Kalau masuk juga bertambah koyak dan luas lagi lah lubang burit Odah. Kesian Man, habis rabak lah lubang puki bini dia ari niiiiii………..banggggggg cuba abang masuk dalam lubang burit Odah, boleh muat tak? Banggggggg…..Odah dah tak tahan niiiii……..dah berair sangat lubang puki Odah niiiiiiiiiiii……..banggggggggg…dah pancutttttttttttt” kata Saodah gelinjang miang. Aku tahu kalau biras aku bercakap sedemikian makna nya cipap nya memang cukup basah lencun dan cipap dia pasti akan mengemut; Aku cepat-cepat memasukkan kesemua 5 jari aku kedalam lunag puki nya dan terasa lubang puki nya mengemu kuat degan seluruh badann nya bergetar. Biasanya dalam satu-satu permainan, cipap biras aku akan mengemut tak kurang dari 5 kali. Kemudian nya dia akan layu tak bermaya dan akan terlelap tidur tak sedar sehingga 10 atau 15 minit. Masa itu lah kadang2 aku akan memasukkan genggam penumbuk ke dalam lubang puki gatalnya.

    Ada satu ketika dulu aku menggunakan sebiji botol air mineral dan dipasangkan condom pada botol tersebut dan dilumuri dengan minyak rambut Code 18 anak nya sebagai pelicir. Memang susah untuk memasukkan nya degan botol ukuran lilit 8 inci itu berbanding 5 inci saiz lilit batang aku. Yang paling ghairah nya ialah apabila botol itu di sorong masuk dan keluae dari dalam lubang pukinya. Lubang puki nya amat sendat seperti tak bolih mengembang lagi dan apbila disorong masuk, semua isi puki nya turut masuk bersama kedalam. Apabila ditarik keluar hampir kesemua isi pukinya saolah-olah melekat kuat pada botol tersebut dan akan mengikut keluar bersama. Ketika itu biji kelentit nya yang panjang akan mejadi menegak. Aku akan menghisap kelentit nya semahu-mahunya dan apabila puas aku aku meletakkan batang pelir besar aku di kedua-dua celah tetek besarnya. Dengan mengepit kedua-dua belah tetek besarnya mengguna kedua-dua belah tangan aku, aku menujah tetek nya sehingga memancut penuh di dalam tetek besar hya. Sebahagian air ku memancut hingga membasahi leher dan muka nya. Selepas mengemut kali pertama sambil berdiri, aku cuba masukan batang aku dalam apam tembam biras aku. Walau pun dicuba beberapa kali tetap tak boleh masuk juga. “Kan Odah dah cakap tadi batang besar abang tentu tak muat masuk dalam lubang burit Odah. Kenapa abang pergi tambah urut jadi besar lagi. Rabak lah camni lubang puki Odah. Kesian laki Odah lubang burit miang bini dia bertambah bengkak dan luas lagi lepas ni. Mari Odah baring atas katil bagi abang senang henjut biar melekat terus dalam burit Odah” kata manja gatal biras aku. Dia berbaring dan mengangkang luas paha nya. Dia menguakkan tundun tembam nya dngan kedua-dua belah tangan nya supaya menjadi seluas-luas nya. Aku menetuk2 pintu puki nya yang terbuka luas dan mengusap batang besar aku dialur puki dan kelentitnya. Setelah membuat beberapa kali, biras aku dah mula meracau semula yang menunjukkan dia akan mencapai klimek nya kali ketiga. Biras aku ni pantang kelentitnya tergesel dia akan klimek dengan cepat. Tak hairan lah, pakai sekuar dalam sendat pun apabila kelentit nya bergesel semasa berjalan, lubang puki nya akan mengemut sambil berjalan. Memang di amat kuat sex nya seperti kata suami nya dulu. “Banggggggg………kenapa gesel kelentit Odahhhhhhhhhhhh…………dah nak mengemut lagiiiiiiiii niiiiii………..abangggggggggggg……………….arghhhhhhh…… puki Odah mengemut lagi bannnnnnnnnnnng” Aku cepat-cepat menekan kepala batang pelir ku menutup lubang puki nya. Tangan aku terus meramas dan menguli tetek brsar nya dengan semahu-mahu nya. Rasa macam nak tertanggal tetek besarnya aku kerjakan. Kemutan ketiga ini terasa pada kepala butuh aku walaupun batang nya belum lagi masuk dalam lubang puki gatal nya. Seluruh badan nya termasuk tetek besarnya berdenyut kuat. Aku terus menekan batang aku kedalam cipapnya yang masih terkangkang luas. Aku lihat bibir cipap nya mengembang ketahap terbesar. Aku terus tekan dan sedikit demi sedikit batang ku membolosi lubang puki nya. Amat ketat dan sendat sekali saolah-olah lubang pukinya tidak boleh membesar lagi. Itu pun nasi baik air pukinya ada terlalu banyak selepas dia baru mengemut tadi. Dalam suara keletihan biras aku berkata, “Kenapa sendat sangat ni bangggggggg……………adoiiiiiiiiiii…………macam nak pecah koyak lubang puki Odahhhhhhh………tak boleh bergerak langsung. Nasib baik punggong Odah besar lebar, kalau tak mati Odah. Tapi sedap bangggggggg……biar bengkak koyak pun takpa Odah puas dapat batang abang. Biar padan muka laki Odah, burit bini dia kena bulun batang besar sampai koyak bengkak tak buleh berjalan dua tiga hari. Jolok pelan-pelan banggggggggg takut burit Odah berdarah. Tapi batang abangggg terasa macam melekat dalam burit Odahhhhhhhhhh…………cabut pelan-prlan banggggggg” merayu biras aku. Memang aku nampak bila aku tarik keluar batang aku dari lubang puki nya, nampak isi pukinya ikut keluar bersama dan apabila dijolok masuk, semua isi puki nya termasuk biji kelentit nya turut ikut masuk bersama. Biras ku mengerang kuat mungkin sakit atau sedap. Selepas menyorong keluar masuk dalam lubang puki ketat gatal nya, biras aku mula meracau semula yang menandakan dia akan klimek sekali lagi kali keempat. Tak sah kalau dia tak mengemut 5 kali apabila lubang puki nya di rodok. “Banggg sedapnya batang besar abanggggggg, Sendat dan ketat sungguh, mesti Odah tak boleh bangun dan berjalan betul dua tiga hari niiiiiii……..tapi puas bangggggggg…….batang abanggggggggggg melekat dalam lubang puki Odahhhhhhhhhhhhh………puki Odah tak boleh bergerak banggggggggggg…………..burit Odahnanti jadi tambah luassssssssssss………bengkakl sendat batang besar abangggggggggggg. Aaadoiiiiiiiiiiiiiiii bangggggggg sedapppppppp puki Odah penuh dengan batang abanggggggggg. Panjang pulak tu rasa macam masuk sampai dalam perut Odahhhhh, jangan sampai keluar kat lubang punggong Odah pulakkkkkkkkkkk…….Abang Odah nak kemut lagiiiiiiiiiiiii niiiiiiiiiiiiii………banggggggggggg” Dia memeluk aku dengan erat, kakinya dibelitkan kuat kepinggangdan serentak itu terus mengemut puki nya kuat sekali lagi, kali keempat. Seperti biasa seluruh badan nya begetar kuat dan aku terus menguli dan meramas dan menarik tetek besarnya semahu-mahu nya seolah-olah mahu mencabut tetek nya dari badan tembam dia. Kalau laki dia tengok bini dia masa aku tengah menutuh puki bini dia dan kegairahan lubang puki bini sendat dengan batang besar aku, boleh jadi dia mahu pengsan agak nya. Aku belum lagi memancut air biang aku kedalam puki miang biras aku. Biasa nya aku akan pancut sebanyak-banyak air berahi aku dalam cipap biras aku ini bila dia akan mencapai klimek kali yang kelima nanti. Tapi akau tahu biras aku akan mencapai klimek ke5 nya tak sampai 4 minit nanti. Tanpa mencabut batang aku dari cipap biras aku, lubang pukinya terus aku henjut semahu-mahu aku. Walaupun masih ketat tapi dengan bantuan air pukiya yang melimpah sehingga ke cadar katil, batang aku masih sendat dalam lubang buritnya. Aku berhenti sekejap menghejut dan menarik keluar batang ku dari lubang puki nya. “Sayang……sayang duduk atas abang pulak, Biar abang melentang dibawah nanti dapat abang uli, ramas dan hisap tetek brsar sayangggggg. Biar tetek besar sayang jadi lebih besar dan biar abang hisap puting besar panjang sayang sampai keluar air susu samil Odah pula henjut batang abang. Biar Odah sayang pula rasa duduk atas” kata ku memujuk biras aku. “Tak mau le nanti batang panjang abang masuk dalam sangat dalam lubang burit Oadahhhhhh. Dah lah lubang burit Odah macam dah terkoyak, bertambah luas nanti jadi senak pulak ila masuk terlalu dalam. Nanti mata Odah jadi putih dan terus Odah pengsan. Odah takut nanti batang besar panjang abang trus melekat kat dalam lubang burit Odah tak boleh caut lagiiiiiiii.” gurau gatal biras aku. Sememang nya itu lah kehendak dia supaya apabila dia klimek nanti dia akan hempap badan tembam dia atas badan aku sambil batang besar panjang aku tersendat melekat dalam lubang puki gatalnya. Dia terus merangkakk naik dan mengcangkong supaya lubang puki nya betul betul berada atas batang aku. Aku membantunya dengan mengoyak luas lubang puki nya supaya senang batang besar aku terus masuk dalam lubang burit gatal nya. Masalah utamanya cara begini, biasanya biras aku akan terus mengemut apabila batang ku hanya beberapa kali sahaja setelah dihenjut dengan cipap apam tembam nya. “Aduhhhhhhhhh banggggg ketatnya……burit Odah dah kembang luas bangggggg……..Abangggggg Odah nak terus hempap lubang puki Odah atas batang abangggggg sekali gus biar batang besar panjng abang terus terbenam masuk dalam lubang burit Odahhhhhhh……..biar lubang puki Odah koyak rabak terus, Biar batang panjang abang cucuk masuk sampai dalam perut Odahhhhhhh………Abanggg jilat dan hisap tetek besar Odah kuat-kuat. Lepas tu abang uli, ramas dan tarik tetek besar gajah melayut Odah sampai dia sampai tercabutttttt banggggggggg. Abanggggg Odah dah nak hempap lubang gatal Odah sekaranggggggg niiiii bangggggggg” ghirah biras ku. Serentak itu dia terus melabuhkan dan menghempapkan kuat punggong besar dengan lubang puki nya betul-betul atas batang ku. Batang besar dan panjang aku terus meluncur masuk hingga habis kepangkal telurku. Semasa meluru masuk, aku rasa macam batang aku mengesel saluran yang amat sempit dan terus melekat pada dinding puki biras aku. Sejak dulu aku memang tak masuk abis batang ku dalam apam biras aku takut dia senak dan menembusi lubang peranakan nya. Mata biras ku terbeliak putih kerana batang ku terlalu panjang melepasi lubang puki nya.

    Terbeliak putih mata biras aku setelah dia melabuhkan lubang cipap dia terus mendesup masuk batang panjang dan amat besar aku sehingga hingga terhentak batu merian pukinya. Lubang pukinya mengembang terluas tetapi batang ku dirasanya amat sendat seperti tidak boleh bergerak langsung lubang puki nya. “Aaddoiiiiiiii bangggggggg sakit sangat. Odah rasa cipap Odah dah koyakkkkk sakit pedih sangat niiiiiiiiiiii. Odah tak mau duduk atas lagiiiiiiiiiiii” rintih biras aku. Kesian biras aku, dan aku pasti lubang burit dia pasti terkoyak sebab aku pun terasa batang besar aku bergesel ketat sekali semasa mendesup masuk dalam lubang cipapnya. Sudah pasti sekurang-kurangnya 1 minggu dia tidak akan dapat bersetubuh lagi dengan aku dan mungkin untuk berjalan seperti biasa pun agak susah. “Sayang jangan cabut nanti rasa lebih sakit sebab cipap Odah cengkam ketat sendat dengan batang abang. Takut selaput kulit bahagian dalam apam sayang melecek dan jadi lagi sakit. Sayang turun baring perlahan-lahan, biar batang abang terus dalam lubang burit Odah. Nanti abang cubang cabut pelan-pelan dari lubang Odah” pujuk ku. Tapi itu mungkin salah aku juga kerana sebelum batang aku melabuh lubang puki nya, aku telah melumurkan batang besar panjang aku dengan kemian Sarawak, yang terkenal akan mengesat dan melekat pada dinding bahagian dalam cipap jika disapu pada batang pelir sebelum bersetubuh. Biras aku menuruti kata ku dan perlahan-lahan berbaring dengan batang ku masih melekat dalam cipapnya. “ Sakit nya bangggggggg……batang abang melekat dalam lubang Odah. Kalau terus melekat macamana banggggggggg. Odah takut jadi macam anjing kalau beracuk batang pelir nya akan melekat lama, kadang-kadang sampai setengah jam dalam lubang burit anjing betina. Bila batang dia kecut aru boleh cabut . Biar lah batang abang duduk dalam cipap Odah lama-lama kat situ.” kata biras ku. Dalam sakit pun dia boleh bergurau lagi. “Tapi kalau abang pancut cepat dalam cipap sayang, batang abang boleh senang keluar kerana lubang Odah dah jadi licin dan kita tak payah tunggu lama sampai setengah jam. Kalau sampai lama tu, lubang puki Odah akan melopong lama apabila batang abang keluar nanti” pujuk ku pada Saodah.

    “Ye lahhhhhhh banggggggg. Abang buatlah yang patut sampai abang pancut cepat tapi tutuh lah burit Odah pela-pelan ye sayanggggg. Sungguh pun sakit tapi sedap sangat macam burit Odah melekat terus dangan batang abang dan batang abang pun keras sungguh. Tak pernah Odah rasa ketat macam ni” kata biras ku sambil kedua-dua belah tangan ku mengusap dan menguli tetek besarnya. Dan aku pasti dengan cara ini biras miang aku akan cepat teransang dan akan lupa terus sakit cipapnya dan pada masa itu aku boleh menghayun semula batang aku dalam cipapnya Telahan aku memang tepat, tak sampai 10 minit menggomol dan menghisap tetek besarnya disampng mencium leher dan lidah nya, biras aku sudah mula teransang dam mula menggigit manja dan menghisap lidan aku serakus-rakusnya. Bunyi nafasnya juga telah mulai kencang dan tersekat-sekat dan menyuruh aku naik celapak atas badan nya. “Banggg naik atas Odah bangggg…..henjut pantat Odah bangggg……Odah rasa basah Odah banyak dangat keluarrrrrr tapi tersekat dengan butuh besar abangg tu. Batang besar abang melekat sedap sangat dalam apam Odah” dia bertambah mendengus dan mengayak sendiri bontot lebarnya. “Kan apam Odah sakit, janganlah sayang ayak punggong sayang kuat-kuat sangat. Abang takut apam sayang nanti lagi koyak dan lagi sakitttt. Nanti Odah susah nak berjalan” sengaja kata untuk menguji kegairahannya. “Takpa bang sakit pun tapi sedap sangat. Biar apam Odah koyak rabak dan Odah tak boleh jalan, biar Man jaga bini dia yang kena lanyak paling teruk ari ni. Batang abang besar keras macam buluh lemang, batang Man tidak boleh pakai dah 4 tahun, buat apa. Aaduuiiioooooooo sedap henjut lubang Odah sekarang banggggggg biar abang pancut dalam lubang burit Odah sampai banjirrrrrrr bangggggggggggg” serentak itu biras aku mengayak punggomg dia dengan laju, terlupa sakitnya.

    Aku tahu dia akan mengemut sekejap lagi. Aku juga terus menhenjut lubang pukinya mula-mula perlahan dan lajukan sedikit kemudian mula menghenjut laju kerana aku juga akan menmancut tidak lama lagi kerana telah hampir satu jam bsersetuuh dengan biras aku ni. Setiap kali batang aku keluar, isi dalam apam nya pasti akan terkeluar sama dan akan masuk semula apabila batang aku dijolok masuk. “Bangggggggggggggggggg cepat Odahhhhhhh dak nak pancut niiiiiiiiiiiiii……..henjut kuatt banggggggg …. bangggggggggggg” serentak itu seluruh badan dan tetek besar nya bergetar hebat dengan kedua kakinta keras terkejung. “ Sayangggggggggggg puki gatal abang pun dah dah pancut niiiiiiiiiiiii Odahhhhhhhhhhhhh” aku melepaskan dendam ku dengan memancut air mani paling banyak dan lama dalam lubang puki biras aku. Mungkin dia akan mengandung nanti kerana dia masih ada haid. Kami pepelukan erat bersama. Selepas cipap biras aku berhenti mengemut aku cabut batang aku cepat-cepat kerana takut melekat semula dalam lubang puki nya. Sebaik sahaja dicabut, melimpah air mani ku keluar dari dalam cipapnya dan kelihatan sedikit darah keluar bersama. “Jangan tidur sayangg, mari kita pergi mandi bersama sekarang dan cepat cuci apam sayang kerana sayang kata kawan sayang nak datang jumpa sayang jam 11 nanti. Ini dah sepuluh setengah. Sayang boleh bangun dan jalan tak” tanya ku sambil membantu dia bangun. “Boleh banggg tapi letih dan mengantuk sangat. Abang pimpim Odah ya” “Ok sayang” dan kami sama-sama pergi mandi berbogel dan selepas siap makan minum bersama sedikit dan apaila selesai duduk bersama disofa ruang tamu dengan biras aku melentuk kepalanya atas dada aku dan tangan nya atas bonjol seluar aku. samil berkata “Niiiiiii batang abang ni jahat laaaaaaaaaa, sampai rabak apam Odah. Seminggu abang tak boleh pakai lagi. Kan susah, tapi abang jangan susah ada apam lain Odah rasa lagi besar dan tembam daripada Odah punya abang akan dapat.

    Kalau abang tak percaya abang tunggulah nanti. Tapi kalau abang suka dia, semasa berancuk, abang tutuh puki dia rabak betul-betul biar lebiih teruk jadinya daripada abang buat kat cipap Odah. Odah percaya abang gerenti suka dengan dia bial abang tengok dia nanti. Sekurang-kurang bolehlah Odah rehat sampai lubang apam Odah baik betul-betul” terkejut aku mendengarnya. “Siapa dia Odah dan siapa pulak yang nak datang jumpaa Odah sekejap lagi ni” tanya ku. Belum sempat biras aku menjawa, tiba-tiba terdengar orang memberi salam dekat muka pintu rumah yang separuh terbuka. Agak terkejut kami berdua kerana kepala Saodah masih didada aku dan tangan nya masih mengusap seluar ku. “Aiiisshhhhhhhh Kak Yati, masuklah” bingkas bangun biras aku tetapi nampak sakit untuk membuka grill pintu. “ Masukk masuk Kak Yati, tu abang Ramli pun ada tu. Dia datang pagi tadi nak tengok Odah agaknya. Dia kalau tak mai sini tak sah lah Kak Yati. Nak uat macam mana dah amanah laki Odah, Abang Man suruh abang ipar Odah ni kerap=kerap ziarah Odah” kata biras aku kepada tamunya sambil menarik tangan nya masuk kedalam dan duduk di kerusi sebelah aku, sambil menghulur tangannya bersalam dengan aku. Wajah dan saiz badan nya tak tumpah macam Syarifah Aini, cantik betul berwajah cerah berkulit halus. Saodah memperkenalkan aku panjang lebar kepada Kak Yati. Dia memduduki unit flat sendiri berselang 6 pintu dari rumah biras aku. “Duduk dulu akak nanti Odah buat air” kata Saodah “Tak payah Odah akak baru saja lepas minum kat umah tadi. Kenapa akak tengok kau berjalan macam orang baru lepas bersalin saja ni, perlahan dan mengengkang je? Kau jatuh kat bilik air ke? Pagi-pagi tadi akak tengok kau ok je. Encik tolong lah pimpin Odah tu kesian akak tengok, macam nak jatuh je. Ni akak datang ni tak menganggu Odah dengan Encik ke. Kalau Odah tak sihat dan nak tidur kerana letih sangat, biar lah kak balik dulu, biar abang ipar kau tolong jaga kau. Akak tahu apa ynag terjadi tadi kerana akak datang agak awal tadi tapi terdengar suara Odah mengerang.

    Akak ingatkan Odah sakit jadi akak mengendap lah kat celah tingkap Nako bilik tidur kamu tu. Akak nampak semuanya. Akak pun tak tahan semasa tengok dan akak terus balik baring dakap batal peluk. Dari dulu lagi akak dah syak Odah ada affair dengan abang ipar Odah kerana akak tengok tetek Odah bertambah besar sangat dan punggong Odah pun dah besar hampir akak punya ” kata Kak Yati macam perli saje. Aku terus bangun dan meminpin biras aku, sebelah tangan memeluk pinggang dan sebelah lagi memeluk bahunya utuk dibawa duduk semula. Biras ku selamba saja saolah-olah sengaja hendak menunjuk kepada jirannya. “Jeles la akak tengok kamu berdua ni. Romantik macam laki bini. Memang Odah ni dah jadi bini best abang sekerang ni kan? Beruntung betul kau ni Odah dapat abang ipar macam ni yang ambil berat tentang diri kau. Kalau akak pun akak jaga betul-betul abang ipar yang macam ni. Kau nak harap laki kau pon dia kerja balik lewat malam. Encik tidor saja kat sini teman Saodah sampai dia baik betul nanti. Kesian akak” kata-kata semacam perli dari Kak Yati. Dalam hati aku, kalau aku dapat perempuan secantik ini yang sebijik macam Syarifah Aini, aku akan kerjakan lubang nonok nya sampai rabak macam disuruh oleh biras aku tadi dan tetek besar nya akan aku gomol dan hisap sepuas-puasnya. “Kak Yati jangan risau lee kat Odah. Nanti akak pun dapat macam Odah dapat. Kalau Kak Yati tak percaya cuba tanya abang Ramli nihhh.” kata biras aku sambil sengaja memaut badan aku semasa dia hendak duduk dan sengaja menolak aku supaya duduk bersebelahan Kak Yati. Kak Yati mencubit punggung Saodah sambil sengaja menguis tangan nya bagi terkena tetek besar biras aku. Saodah pula mengambil tangan aku meletakkan atas paha besar Kak Yati yang sengaja membiarkan tangan ku atas ribanya. “ “Saodah, akak nak balik dulu lah ni.Dah lama kita borak ni. Tima kasih la Encik sebab sudi juga sembang dengan akak. Kalau Encik sudi datang lah rumah saya, bukan jauh, 6 pintu saja dari sini. Datang sorang-sorang pun takpa akak tak kisah” kata Kak Yati “Napa nak balik cepat-cepat ni akak, nak sambung peluk antal ke? Tak payah susah-susah nanti kejap lagi Odah suruh abang Ramli pergi rumah akak” kata biras ku yang tahu sangat kehendak Kak Yati. Dia pernah beritahu biras aku yang dia tahu perhubungan kami berdua melihat dari perbahan sikap dan bentuk kesuburan badan biras aku. Kalau boleh dia pun nak juga sepertimana biras aku dapat. “Akak tak kisah kalau Encik Ramli sudi datang umah akak kerana akak duduk pun sorang-sorang saja. Kalu encik ada boleh juga kita borak-borak” kata KakYati riang “Lepas abis borak dengan abang, buat apa pulak akak” sindir biras aku “Macam yang kau buat leeee kan Encik. Ok le akak balik dulu, akak tunggu Encik kat umah, 10 minit nanti Encik datang yeeeeee” kata Kak Yati. “Dah tak sempat sangat ke akak nak merasa” sampok biras aku. Kak Yati bergegas pulang

    “Abang pi le cepat umah Kak Yati tu. Dia tu merenyam sangat nampak tadi. Kalau abang gomol dia nanti, jangan lupa apa yang Odah pesan tadi. Tetek dia leih besr pada Odah punya jadi abang hisap dan ramas betul2 sampai jadi tambah besar sampai coli dia sekarang tak boleh pakai lagi dan bila dia berjalan nanti sampai bongkok. berat tetek. Apam dia abang lanyak betul2 biar sampai bengkak gelembong” kata biras aku dan kata dia hendak tidur sekejap. Nanti kalau dia bangun cepat dia akan ke rumah Kak Yati yang di panggil Mami. Aku kata pada Odah dia mesti datang supaya aku taklah malu dan segan sangat dengan Mami. “Kalau abang segan, takpa lah biar Odah ikut sekali. Odah pun nak juga tengok macamana gelagat Mami nanti. Nanti bila abang henjut apam tembam dia, biar Odah ramas dan gomol tetek besar dia, sebab dia selalu je picit tetek Odah kalau Odah pi atau dia mari sini” Odah tak letih ke? Kan tadi kata nak tidur dan kan apam Odah tu masih sakit lagiiiiiiiii.“ kata ku. “Takpa, Odah saja nak pergi tengok saja tapi abang jangan lanyak burit Odah kat rumah Mami pula. Aang kerjakan saja apam Mami sepuas2 nya nanti”. Kami pun terus ke rumah Mami dan Saodah memberi salam. “Aiiiiiiiiiii Odah pun ada sama, macam tak percayakan abang ipar je. Kan tadi dah dilayan cukup buat apa datang sama. Kesian Mami tengok sepatutnya Odah tidur saja kat umah tu” sindir Mami. “Odah memang tak nak datang tapi abang paksa katanya dia malu dengan Mami. Sambil tu leh juga borak-borak dengan Mami dan nak tengok Mami dengan abang pulak. Tadi kan Mami mengendap Odah tengah main dengan abang” kata Saodah. “Ok Mami tak kisah tapi abang tengok letih je, kesian abang” kata Mami. “Abang datang ni nak suruh Mami urut badan dia kerana letih sangat. Mami boleh tolong tak seba Odah terlalu letih lah. Kesian kat abang ni, jadi Mami mesti kena urut satu badan dia” sengaja celah biras ku walaupun aku tak pula kata nak suruh Mami urut aku. Kami sama2 duduk atas sfa di rumah Mami, aku tengah2 Mami sebelah kanan dan Odah sebelah kiri. Biras ku dengan selamba mengambil tangan aku dan diletakkan ke bahu Mami dan menarih muka Mami yang tembam cerah menyandar ke dada aku. Aku tanya Mami” Mami ok ke? Takut nanti abang tercium pipi Mami nanti sebab aang tak oleh tahan tengok muka Mami yang tembam ni. Dah lah rupa sebiji macam Syarifah Aini” kata ku. “Kalau Saodah bagi greenlight, Mami tak kisah pun apa abang nak buat pada Mami. Terpulang tapi jangan Saodah iri hati pula, maklumlah abang dia punya nanti silap2 haribulan mengandong kau Saodah. Tengok perut dan punggong kau sekarang bertambah buncit dan kembang. mami tengok apam kau tadi bertambah kembong” kkata Mami manja. Aku mengambil kesempatan mencium pipi Mami dan berkata sedap dan menyuruh aku mengulangi nya lagi. Sambil mencium aku mengusap-ngusap tetek gergasi Mami yang ternyata terlalu besar dan lembut. “Tadi kata nak mengurut. Mari masuk bilik Mami, abang baring atas katil biar Mami urut.” kata Mami terus menarik tangan aku ke ilik nya. Aku mengikut bodoh saja tinggal Saodah sorang-sorang kat sofa. “Odah tak ikut masuk sekali ke?” tanya Mami pada biras ku. “Takpa……… Mami masuk dengan abang dulu nanti Odah masuk kemudian. Tolong buka baju dan seluar abang, nanti Mami tak puas urut pula” kata Saodah memrli Kak Yati. Sampai dalam bilik aku tanggal semua pakaian ku kecuali seluar dalam tapi Mami suruh aku tanggal juga. Tertanggal sahaja seluar dalam ku, batang besar memang dari tadi amat keras, terus tegak membengkak. “EEEiiiiiiiiiiiiii………esar dan panjang nya. Tak hairan lah Odah apam Odah membengkak gelembong dan berjalan pun macam mengengkang je. Kalau camni lubang Mami pun boleh koyak kalau masuk” kata Mami geram sambil membelai dan mengocok batang besar ku. “Tak best lah Mami, malu lah kalau abang saja yang bogel Mami pun kena bogel juga lah” kata ku sambil mengusap tetek nya yang masih berbaju. Aku juga menggosok-ngosok apam tembam Mami, Mami diam sahaja dan menyuruh aku meniarap atas katil nya dan mula mengurut belakang aku. Tiba2 biras ku masuk dan berkata kepada Kak Yati kenapa mengurut tanpa buka pakaian. Kat rumah urut pun kena buka pakaian. Biras ku terus mendesak Mami supaya buka pakaiannya dan tanpa banyak soal Mami melucutkan semua pakaian nya. Nafas aku amat sesak apabial menengok tetek Mami yang besarnya hampir 1 ½ lebih besar daripada tetek biras aku. Punggung amat besar dan perut sedikit buncit. Apam nya amat tembam dan nampak biji kelentit nya terkeluar agak panjang. Saodah menyuruh Mami mengurut belakang aku menggunakan tetek gergasinya bukan dengan tangan. Dengan cara itu abang akan terasa lebih nyaman. Yang pelik nya Mami mengikut saja saranan biras ku ini tanpa bantah. Aku merasa amat ghairah diperlakukan demikian dan terus memusingkan badan ku supaya terlentang. Dengan cara ini aku boleh nampak tetek besar Mami. Mami mengurut badan ku semula dengan duduk sebelah badan ku. Aku meminta Mami supaya naik duduk celapak atas paha aku supaya lebih selesa mengurut. “Macamana nak urut abang niiiiiiiiii……….batang abang asik menjolok perut dan tetek Mami je. Mami takut lah batang abang ni terlalu besar dan panjang sangat. Mami nak hisap dan jilat batang abang laaaaaaaaaa” kata Mami tang aku rasa lubang burit nya dah mula berair basah atas paha aku. “Hisaplah Mami biar puas, Mami pun kan dah lama tak merasa batang dalam luang puki Mami kan. Batang aruah laki Mami dulu besar dan panjang tak? tanya ku samil aku meramas dan menghisap teteknya. Mami pula sambil menjilat batang ku sesekali dia menghala dan menggesek-gesekkan kepala batang pelir ku ke kelentit panjangnya di alur apam tembamnya’ Air pukinya kini bertambah banyak keluar membasahi kedua-dua paha ku. Saodah pula mungkin terlalu berahi menengok keadaan kami terus juga berbogel dan meramas ramas tetek nya sendiri.

    Ku lihat baki air mani aku masih menitik dari dalam lubang puki Saodah yang masih melopong dan ternganga. Dia duduk sebelah aku dan menjolok dua batang jarinya kedalam cipap Mami. Selepas melakukan jolokan bebepa kali, aku lihat birasku memasukkan kesemua lima batang jari nya kedalam lubang cipap Mami. Mami meraung kesedapan tapi tangan nya masih menggegam batang pelir ku. Saodah mengeluarkan jari2 nya dari lubang apam sahabatnya dan menarik tangan Mami dari memegang batang aku dan menyuruh Mami mengangkat punggung besar labuhnya supaya bertinggung betul2 atas batang keras aku. Batang besar aku seterusnya digesel dan digosok-gosokkan dicelah alur pantat bibir mengenai kelentit panjangnya. Air cipapnya sekarang keluar macam air memasahi paha dan tilamnya. Mami meraung lebih kuat dan amat mendesah, maklumlah dah hampir 3 tahun puki nya tak merasa batang. Mami terus melabuhkan punggung nya atas batang besar ku yang tegak tegang “Batang laki Mami dulu separuh saja besar dan panjang nya jika dibandingkan dengan batang abang. Walaupun dimasuk habis dalam burit Mami tapi tak sampai kepangkal burit Mami kerana Mami rasa lubang burit masih ada yang kosong. Tapi kalau batang abang niiiii boleh buat lubang puki Mami sendat dan sampai kepangkal rahim. Takut juga nati Mami boleh termengandong. Batang panjang dan besar aku terus mendusup masuk habis hingga ke pangkal rahim Mami. Terasa kepa la butuh aku tersentak ke lubang peranakkan Mami. Walaupun apam Mami besar tapi lubangnya agak sempit mungkin kerana batang bekas suamimya agak kecil dan pendek berbanding aku. Mami terus mendomba punggungnya turun naik dan sesekali mengayaknya. “Abangggggggg Mami dah tak tahan niiiiiiii dah nak keluarrrrr air. Hisap tetek Mami kuat-kuat bangggggggggg. Odak ramas dan uli tetek Mami sebelah lagi kuat2………….Arghhhhhhhhhhhhh dah keluarrrrrrrrrrrrrrr. Sendat sangat batang butuhhhh abangggggg tak macam laki Mami dulu. Abangggggg Mammi nak butuh abang tiap-tiap ari, biar sampai longgar macam puki Odah juga,,,,,,,,,,,aaahhhhhhhh” jerit Mami. Serentak itu air pukinya mencurah keluar dan seluruh badan termasuk tetek gergasinya bergetar kuat. Saodah terus mengguli tetek Mami dan Mami pula meramas tetek besar Saodah sekuat hatinya macam nak ditanggalkan tetek biras aku. Aku membalikkan badan Mami dan menepamkan lubang puki nya dengan laju disamping menyruh biras ku berbaring telentang disebelah kami.

    Akhirnya aku juga tidak terdaya menahan nafsuku terhadap Mami yang sebiji macam Syarifah Aini, terus memancut air berahiku dengan banyak sekali dalam cipap Mami. Sekali lagi cipap Mami terus mengemut memerah air jantan ku dan dia tertiarap atas badan ku. Seketika kemudian Saodah menyuruh Mami turun dari badan ku dan sebaik sahaja Mami turun, air ghairah ku mencurah keluar dari lubang pukinya. Biras ku terus celapak naik atas aku dan terus melabuhkan puki nya yang masih ternganga atas batang ku yang masih tegang. Batang aku terus laju masuk dalam lubang pukinya dan dia terus mengaduh sakit kerana buritnya masih koyak baru tadi. “Addduuuuuuuuuuh bang sakit puki Odah tapi sedappppp. Odah pun dah nak kemut juga niiiiiiiiiiiii” Kini giliran Mami pula meramas-ramas tetek Saodah denagn rakusnya.Lubang cipap Saodah mengemut kuat dan seluruh badanya juga bergegar kuat dengan kaki nya keras kejung. Setelah semua selesai Saodah turun dari badan aku dan terbaring terlentang keletihan. Begitu juga dengan Mami. Aku merapati lubang puki Mami dan mula menyedut dan menjilat lubang apamnya sambil menyedut kelentit panjang Mami dengan menghayalkan aku tengah menjilat apam Syarifah A,,,,,.Melihat aku buat demikian, Mami pula menyuruh Saodah meninggung pukinya atas kepala nya untuk dijalat puki biras ku pula. Masing-masing dua betina sundal ini akhirnya puas dikerjakan batang besar aku. Sebelum aku dan biras aku meninggalkan rumah Mami aku berkata akan datang kita sama-sama main dirumah birasku pula dan membisik pada Mami aku geram sangat dengan punggong besar lebarnya dan hendak merasa lubang jubur dia pula di lain kali. Mami tersenyum macam setuju je. Aku terpaksa memimpin birasku balik kerumah nya kerana aku rasa lubang pukinya terus bertambah rabak sebentar tadi.

    Sedih jugak aku dengan laki Saodah iaitu adik ipar ku, yang telah dimasukkan ke Hospital Besar KL sejak 2 minggu lalu kerana penyakit kencing manisnya telah mencapai tahap paling kritikal. Enam bulan sebelum ini, kaki kanan nya telah dipotong sehingga ke paras lutut. Kini sudah dua minggu terpaksa ditahan di Wad ICU kerana gangguan penafasan akibat dari penyakit kencing manisnya dan terpaksa bergantung pada tabung oxygen. Maka setiap hari lewat petang aku akan menjengoknya dan lepas itu akan menghantar balik isteri dia selepas jam 7 malam. Tapi biras aku macam biasa saja macam tak risau dengan keadaan suaminya. Biasanya sebelum hantar dia pulang kami makan diluar terlebih dahulu dan kadangkala kami tidur sahaja dibilik hotel di Jalan Pahang dan dia akan beritahu anak2 nya yang dia tidur dihospital jaga bapa mereka. “Sayanggggg, Man tengah sakit sekarang jadi kita hentikan lah dulu mainan kita. Kalau kita dua-dua sama-sama berahi sangat kita ringan2 saja le. Sedih dan kesian lah abang tengok Man adik ipar abang tu” kata ku. “Ok. tapi macamana kalau Odah teringin sangat nak batang abang. Sekarang ni pun Odah rasa dah nak batang besar abang. Dia sakit, apa kita boleh buat?” kata biras ku sambil memeluk ku sebaik sahaja kami berada dalam bilik hotel. “Kan apam Odah masih lagi bengkak, macamana abang nak tutuh burit sayang nanti bertambah bengkak, pedih dan koyak. Abang rasa biar apam sayang baik dulu baru kita main semula nanti. Abang tengok bontot sayang bertambah besar dan lebar sekarang ni. Kan Mami pun kata macam tu” kata ku sambil menepok dan meramas bontot besar berlemak bieas aku. “Apa maksud abang niiiiiiiii. Abang nak jolok lubang bontot Odah pulak ke? Odah tak mau le sebab tak biasa buat camtu, takut lubang bontot Odah pula nanti koyak rabak oleh batang abang yang besar panjang tu. Main depan takpa walaupun sakit tapi main lubang jubur Odah tak boleh. Tak mau tapi kalau abang setakat nak tepuk, gigit atau ramas bontot besar Odah takpa, boleh tapi jangan lebih2 tau” kata Saodah sambil mencium pipi aku. Dalam hati kecil aku berkata, aku kenal sangat dengan seks nya yang terlampau, pasti aku akan dapat mencucuk batang aku dalam lubang bontot berlemak kau sekejap nanti. Sambil itu aku singkapkan kain nya dan melurut turun seluar dalam nya dan meramas-ramas bontok besar berlemak nya. Saodah memuka bajunya dan berdiri bogel depan ku. Aku juga melucutkan semua pakaian ku dan memimpin biras ku ke katil dan menyuruhnya membongkok dengan kedua-dua tangannya menungkat pada tilam katil. “Sayanggggggg abang nak tengok dan nak ramas dan cium bontot besar Odah le. Abang memang geram sangat dengan bontot lebar sayang ni sejak dulu lagi” aku terus mengusap, meramas dan menggigit manja daging lembut berlemaknya.

    Sambil itu tangan ku mengusap apam temam nya sambil jari-jari ku menjolok lubang burit nya yang mula basah dan sesekali menguis dan menggentel kelentit panjangnya. Merenget sakan lah biras miang aku ni dan menggoyang-goyangkan bontot besarnya. Untuk menambah ghairan biras aku, kelentit nya aku hisap dan menarik dengan mulut aku sambil menyucuk menyurung tarik jari ku keluar masuk dalam lubang cipapnya. Bertambah gelinjang biras aku dan semasa menyedut kelentit nya aku mengambil peluang menyucuk jari ku yang basah licin kedalam lubang bontotnya. Mungkin kerana terlalu ghairah, biras aku tak sedar yang lubang punggong lebarnya telah dimasukki jari ku yang disurung tarik. Setelah itu aku menjilat pula seluruh bontot besar nya dan menjilat lubang bontotnya pula. Jari aku tak lepas-lepas menjolok dan mengentel kelentitnya supaya dia teransang dan lupa lubang bontotnya dijolok jari ku. Dan sebelah lagi tangan ku, aku memegang batang pelir besar ku untuk menyapu alur puki nya hingga ke lubang bontotnya. Untuk melicinkan batang aku, aku sumbat separuh kedalam cipapnya dan menarik keluar semula. Aku buat sedemikian beberapa kali biar batang ku betul2 basah licin. “Abangggggg,,,,jangan masuk separuh saja, masuk terus dan tekan sampai abis batang abang dalam puki Odahhhh. Dah tak tahan sangat nii nak mengemut……. tak tahan niiiiiiii” renget Saodah, Serentak itu Odah yang masih berdiri membongkok menghentak bontot lebar nya kebelakang dan batang ku meluru masuk habis kedalam lubang puki biras aku. Sebaik batang ku terhenti dilubang peranakkan nya, Odah mengemut kuat dengan kaki nya agak terkangkang terketar-ketar. Tengah Odah khayal mengemut cipap nya, aku mencabut batang pelir aku dan terus menggosok-gosokkan nya dicelah-celah alur lubang bontot lebar berlemak nya dan menekan kelubang punggong nya. Mungkin kerana terlalu basah dan amat licin, dengan satu jolokkan yang kuat batang aku melolos masuk habis kedalam lubang bontot biras aku. Menjerit sakan biras aku tapi apakan daya lubangnya telah dibolos sepenuhnya oleh batang besar aku. “ Aaaduuuuuihhhhhhh bangggggggg sakitnya. Kan tadi Odah dah cakap jangan masuk batang besar panjang abang dalam lubang punggong Odah. Nasib baik punggong Odah besar lebar kalau tak lubang ni pun koyak juga, Tapi sedap pulaaakkkkk” marah manja biras aku. “Jadi, Odah nak suruh abang cabut keluar kah batang abang dari lubang bontot Odah” tanya ku sambil masih memaut pinggang berlemak biras aku. “Dah masuk sampai habis, buat apa nak cabut keluar lagi. Abang teruskan saja lah henjut lubang punggong Odah tapi pelan-pelan yaaaa sayangggggg. Odah nak rasa pula macamana lubang bontot Odah mengemut bila abang menembak nanti. Sedap lah bangg” kata Saodah. Aku terus menghenjut bontot biras aku mulanya perlahan tetapi lama kelamaan semakin laju setelah Odah boleh menerimanya. Rasa lubang bontot nya leih sedap daripada lubang urit biras aku kerana lebih lembut dan licin berlemak. Sebelah tangan ku mengusap dan menjolok lubang pantat Odah yang basah lencun selepas dia banjir tadi. Jariku pula tak henti-henti mengentel kelentit panjang bengkak biras aku. Terjerit jerit biras aku kerana kesedapan yang amat sangat. Tiba-tiba aku terpandang sebatang jagong yang terletak tepi katil kami, yang baru kami beli tadi yang sudah dikopek kulitnya dan isinya disalut dengan magerin. Jagong ini adalah lebih besar dan lebih panjang daripada batang aku. Aku menghayun batang aku keluar masuk dalam lubang bontot biras aku, aku mencapai batang jagong terseut dan berkata kepada biras aku,

    “Sayanggg………pada biar lubang puki sayang kosong je nanti masuk angin, lebih baik abang masukkan batang jagong ini dalam cipap sayang. Nanti sayang rasa lagi sedap tau” pujuk ku pada biras aku. “Buatlah apa yang abang sukaaa Odah terima saja” kata biras ku yang sedang berahi kesedapan. Aku terus menyumbat batang jagong besar itu kedalam lubang burit nya dan sekarang kedua-kedua lubang bontot dan puki biras aku tersumbat ketat. Disamping menghenjut lubang bontotnya, lubang cipapnya juga disorong masuk keluar dengan batang jagong besar tersebut. Kedua-dua lubang nikmat biras aku sendat dengan dua batang besar. “Abanggggggg cepat banggggg Odah dah nak kemut lagi sedap sangat tak pernah rasa macam niiiiii. Dua-dua lubang Odah sendat sangat macam tak boleh bergerak langsong dan Odah nak rasa mengemut dua2 lubang sekali. Kenapa laki Odah dulu tak buat macam ni kat Odahhhhhhh………Abangggg henjut dua-dua batang ni kuat-kuat dan laju-laju, biar puki dan lubang bontot Odah koyakkkkkkkk pun takpa sedap sangatttt niiiiiiiii. Biar kedua-dua lubang Odah jadi luas ternganga sampai bengkakkkk tak boleh berjalan. Abang rodok saja kuat-kuat biar sampai lubang puki Odah kembangggggg luas, biar sampai perut Odah kembong buncit mengandong anak abanggggg. Cepat banggggg.. Odah dah nak pancutt niiiiiiiiiii bangggggggg” jerit Saodah kuat nyaring. Aku menghenyak kedua-dua lubang Odah dengan kuat dan sekali sehingga bergegar seluruh badan tembam Odah bergoyang kuat. Odah terjerit-jerit mengelinjang disamping diperbuat demikian dan serentak itu seluruh tubuh nya bergetar hebat kerana kedua-dua lubang nya mengemut serentak. Aku pula seiring dengan biras ku, juga telah menyemaikan benih ku dengan banyak sekali dalam lubang bontotnya. Ini lah kali pertama aku melepaskan benih aku dalam lubang bontot berlemak biras aku. Mungkin terlalu banyak air pancut aku, ternampak sebahagian air mani ku memercik keluar dari lubang punggong biras aku walaupun batang aku masih dalam lubang bontotnya. Dan ini juga lah kali pertama aku menghenjut lubang biras aku sambil berdiri. Batang aku masih terasa kemutan dari kedua-dua lubang nikmat biras aku. Sambil Odah ku masih membongkok aku bertanya kepada nya,  "Sayang puas tak kita main macam ni. “

    “Sedap sangat lah abanggggggg,,,Odah tak pernah rasa sedap macam niiiiiii. Karang lepas kita rehat, abang buat lagi ye kat Odah macam tadi. Kalau boleh biar sampai Odah mengandung anak abangggggggg. Odah dah tak datang sebulan tak datang haid. Tapi takpa kalau Odah mengandung pun masih boleh bin atau binti laki Odah lagi. Jadi Odah nak abang buncit dan mengandongkan Odah semasa laki Odah masih ada. Bolehkan abangggggg sayangggggg.” aku menganggok kerna sudah 2 minggu suaminya masuk wad, tiap-tiap hari kami bersetubuh tak kira samada di hotel atau dirumah nya. Mungkin biras aku termengandong juga dalam masa yang singkat ini atas kehendak dia sendiri

    Mungkin terasa kelainan nikmatnya, disetubuhi kali pertama dahulu melalui lubang bontot nya, biras ku kini gemar sangat menyuruh aku menghenjut lubang ontotnya setiap kali kami bersetubuh. Sambil lubang bontot berlemaknya dihenjut, lubang cipapnya mesti aku sumbat juga dengan apa2 benda besar panjang dalamnya. Biasanya botol air mineral lah yang akan aku gunakan supaya lubang apam nya akan menjadi amat sendat dan yang pasti lubang cipapnya akan mengemut tidak kurang daripada 6 kali setiap kali kami bersetubuh. Sambil itu adik ipar ku juga sudah keluar hospital dan keadaan nya sudah ok sekarang ini. “Odah sayang….kenapa sekarang ni sayang suka sangat batang abang jolok lubang bontot Odah? Kan dulu Odah tak bagi abang buat camtu?” tanya aku. “Dulu Odah ingatkan tak sedap batang masuk bontot, lagi pun batang abang besar dan panjang sangat jadi Odah takut lubang bontot Odah akan sakit sangat dan koyak macam lubang burit Odah. Mula2 dulu memang sakit sikit tapi lepas batang besar abang masuk dah anyak kali sampai sekarang, Odah rasa sangat sedap hingga Odah beleh kemut dua2 lubang sekali, bontot dan apam Odah” balas birasku. “Niii… Odahhh, minggu depan abang nak pergi Bangkok 3 hari, sayang nak ikut tak. Anak takyah bawak le, baru kita boleh enjoy betul2. Di sana nanti, kalau Odah ikut, abang cadang nak beli dildo guna bateri, yang boleh berputar dan bergerak keluar masuk lubang puki Odah. Jadi tak perlu lah lagi abang guna botol air untuk sumbat dalam puki sayang. Pasal anak2 Odah tak perlu bimbang, kita minta Mami tolong jaga dan tengok-tengokan. Dia mesti mahu sebab abang dah banyak kali henjut cipap tembam dia, Yang penting Odah tanya Raman dulu, dia bagi Odah ikut abang ke tidak. Kalau dia tak bagi, melepas lah Odah nak ikut abang ke Bangkok. Abang terpaksa lah bawa Kak Yati ikut abang ke sana” kata aku. “Itu abang takyah risau Odah akan bagitau laki Odah, dia bagi ke atau tidak Odah akan ikut abang kesana. Tau lah apa Odah nak buat kalau dia tak bagi. Mana boleh Kak Yati pula yang untung” kata biras ku macam marah mungkin kerana aku akan bawa Mami kalau dia tak dapat ikut bersama. Pada sebelah malam nya, Odah menalipon aku memberi tahu lakinya benar aku bawa dia ke Bangkok. Aku minta nak bercakap dengan adik ipar aku, betul ke dia setuju dan dia kata dia nak uat apa kalau Odah nak ikut sangat aang dan suruh aku jaga bini seksi dia baik2. Mami juga setuju nak jaga anak2 dia dengan syarat lain kali aku mesti bawa dia pula dan aku cakap aku akan bawa dua2 sekali iaitu dia dan biras aku bersama. Sampai di Bangkok kami check in disebuah hotel terkemuka dan setelah berehat sekejap dan mandi kami terus keluar ke Pak Pong Street untukk mencari dildo yang aku inginkan kerana di kawasan itu memang terdapat banyak dijual alat2 sex samada untuk lelaki atau wanita biang. Aku membeli yang terbesar dan panjang yang hampir sama dengan saiz botol air mineral dengan harga hampir RM400. Masa aku berjalan2 di Bangkok banayak sekali mata2 jantan yang memerhati biras ku ini terutama pada bahagian teteknya yang teramat besar itu. Bangga dan malu pun ada rasanya kerana bimbang takut mereka ingat biras ku ini pelacur pula kerana rupanya yang mirip2 perempuan Cina.

    Aku pun tak tahu lah apa akan jadi pada cipap Odah nanti apabila dildo besar ini dimasukkan kedalam lubang cipapnya nanti kerana disamping boleh menojok keluar masuk dengan sendiri secara automatik, dildo ini juga boleh mengembang kuncup, mengemut serta memancutkan air pekat khas yang di isikan dalamnya dengan banyaknya kedalam puki biras aku, apabila butang ditekan. Aku rasa menjerit pekik lah biras aku ni nanti kerana terlalu kesedapan. Dia juga berharap aku dapat mengandungkan dia semasa di Bangkok ini. Sebelum sampai kebilik hotel kami bersarapan dulu kerana lepas ini pasti kami tak akan turun lagi dari bilik kami. Besok siang baru kami akan bersiar di sekeliling pekan Bangkok. Sampai kedalam bilik ipar ku terus membuka kotak dildo dan memetik suis nya. Maka berhejut kedepan dan belakang, mengembang dan mengecil alat tersebut dan apabila ditekan salah satu butangnya terpancutlah air pekat yang terdapat dalam nya. “Abang kalau macam ni mau apam Odah mengemut berpuluh-puluh kali nihhhhhhh. Odah takut sikit le sebab dildo ini megembang besar sangat nanti lubang apam Odah jadi lebih luas. Tapi batang ni walaupun keras sangat tapi bahagian luar dia lembut sedap. Abang kena henjut apam Odah dulu sampai abang pancut sebab Odah nak ngandong anak abang tau. Lepas tu baru abang sumbat dildo best ni dalam lubang ap tembam Odah” kata biras aku tak sabar2 lagi. “Ok, sekarang Odah sayang bogel lah aang nak cuba benda ini gesel2 kat alur cipap dan kelentit Odah. Nanti sayang leh tahu dan rasa sedap ke tidak” pinta ku. Biras aku macam belengkas menanggalkan semua pakaianya dan amat sukar sekali untuk mengeluarkan t-shirt nya dari badan kerana tersekat dengan tetek gergasinya. aku juga turut berbogel dan mengusap2 apam tembamnya serta menggentel kelentit panjangnya. Terasa biir puki nya telah mulali basah dan aku suruh dia baring sebab hendak menghenjut puki nya terlebih dahulu sebelum memasukkan dildo besar ini dalam lubang nya selepas ini.

    Aku beritahu dia yang aku akan guna dildo ini terlebih dahulu untuk memutarkan dikawasan lurah apam dan kelentitnya supaya ia akan membuat pukinya akan menjadi bertambah ghairah serta melecunkan lubang cipapnya. Tak sampai seminit, air pekat keluar meleleh-leleh dari lubang puki nya dan dia menjerit kesedapan dan kelentit nya tegak keras. Kedua2 belah tangan nya meramas sendiri tetek besarnya dengan badan tembam serta bontot besarnya turun naik. “Sudah bangggg Odah tak tahannnnnnnn cepat abang naik henjut puki Odah kuat2 dan pancut dalam puki tembam Odah. Odah nak anak abanggggggg” Sambil memegang batang aku dia terus mengosok ke kelentit tegangnya dan terus menerik punggung aku supaya batang besar panjang aku menerjah habis kedalam lubang puki miang nya. Menjerit2 sedap dan berdengus biras aku ni dengan bontot besarnya digoyang kuat dan kedua-dua kakinya mendakap erat pinggang aku. Aku menikam sedalam mungkin dan menumpukan sepenuhnya supaya benihku cepat memuntah keluar dalam apam tembam biras gatal aku ini supaya dia mengandung nanti. “Cepattttt bang ..cepat henjut dalam2 dan pancut banyak2 dalam puki Odah biar Odah bunting terusssssssss, banggggggg Odah dah nak kemutttttt niiiiiiii” Badan nya terhenjut2 menahan kesedapan dan aku juga tak tahu bagaimana kali ni cepat pula rasa nak pancut. Mungkin juga kerana agak keletihan berjalan memandu terlalu jauh untuk sampai ke Bangkok. “Kemut kuat2 Odahhhhhhhhh…..abang pun dah nak pancut nihhhhh” menjerit kuat biras aku ini. Tidak pernah dia menjeri begitu rupa sebelum ini. Mungkin juga dia tahu disini tiada siapa yang akan mengganggudan tiada pegawai maksiat yang akan menyerbu. Seraya itu juga aku memancut dengan banyaknya benih aku dalam lubang cipap birasku dan dalam waktu yang sama biras ku juga mengemukan lubang cipap nya dengan kuat dan lama sekali. Kedua2 tubuh badan kami mengejang kuat. Terasa benih2 aku berlumba2 masuk dan memenuhi ruang peranakkan biras aku. Cipap biras aku masih lagi mengemut kuat seperti memerah dan menghisap kesemua benih yang baru aku lepaskan. Setelah keletihan agak lama, kami berdua bangun dan aku menjilat apam tembam nya. Dia pula membersihkan batang aku dengan mengosokkan kedua2 belah tetek besar. “Abangggg sayanggggggg, Odah rasa Odah akan hamil lee kali ini sayanggggg sebab Odah rasa banyak betul benih abang masuk dalam lubang beranak Odah” katanya sambil menjilat batang aku walaupun dah agak kecut.

    “Abang rasa pun camtu jugak laaa. Tapi takpa kita ada 3 hari lagi, nanti abang tutuh burit Odah betul2 biar sampai dalam2 nanti ila abang pancut benih abang akan masuk banyak dalam lubag peranakan Odah. Ok” balas ku. Biras ku tersenyum puas dan terus memeluk aku semula sebab sekejab lagi lubang apam dab bontotnya akan menikmati suatu henjutan dan putaran batang dildo yang belum pernah dirasai nya selama ini.

    …bersambung

    �u��