@papasyedap
like3some
Posts
5237
Last update
2020-07-13 01:41:38

    Aku mula mengenali Puan Azah di majlis “house warming” rumah Sham, kawan sepejabatku. Puan Azah adalah ibu tiri kepada isteri Sham. Beliau mengahwini bapa mertua Sham setelah kematian ibu mertua Sham. Agak ketara perbezaan umur antara Puan Azah dan bapa mertua Sham yang mana Puan Azah adalah dalam lingkungan lewat 30-an manakala bapa mertua Sham dalam lingkungan 75 tahun. Puan Azah memiliki wajah yang ayu tanpa solekan, berkulit putih kuning dan bertutur lembut dengan senyuman yang amat manis walaupun hanya memakai gincu yang nipis. Bentuk muka nya bujur sireh dengan sepasang mata redup, hidung mancung halus dan pipi yang gebu timbul seperti pauh di layang. Aku hanya dapat menilai fizikal Puan Azah secara luaran saja memandangkan dia memakai busana wanita Muslim yang labuh dan polos. Bertudung labuh melepasi bahagian dada, dia juga mempunyai ketinggian yang agak berbeza dari wanita Melayu biasa. Selepas majlis itu, aku tidak pernah bertemu lagi dengan Puan Azah. Akhir Julai 2008, aku di tugaskan untuk menjalankan audit di salah sebuah cawangan syarikat di bandar Kuantan untuk 5 hari. Sesampai saja di Kuantan, aku terus ke cawangan tersebut untuk memulakan tugas sehingga jam 5 ptg. Kemudian aku terus check-in ke hotel untuk merehatkan badan dan mandi. Aku keluar dari hotel setelah mandi untuk mencari restoran makanan laut di sana. Ketika berjalan di bandar Kuantan , aku terserempak dengan Puan Azah yang sedang menolak bapa mertua Sham di atas wheel chair ke tempat letak kereta. “Hi Auntie!” sapa ku. Puan Azah agak terperanjat sambil memandangku . “ Saya kawan Sham, ingat lagi tak?” kataku bila Puan Azah agak terpinga-pinga. “ Ohhh, yang kita jumpa kat rumah Sham dulu kan?” barulah Puan Azah membalas sambil tersenyum. “Kenapa dengan Pakcik ?” sambil aku cuba membantu Puan Azah untuk menolak wheel chair. “ Pakcik kena stroke,dah lama lah jugak, sekarang ni kena selalu buat pemeriksaan lanjut” jelas Puan Azah lembut dengan nada agak sayu. “ Maaflah, keadaan Pakcik ini, dia dah tak kenal orang lagi dan tak berupaya untuk berjalan” sambung Puan Azah lagi..”Oh! maafkan saya, auntie “ jawabku dengan rasa simpati dengan keadaan mereka. “Eh! You buat apa kat Kuantan ni?” Puan Azah bertanya padaku “Saya ada tugas kat sini sampai Jumaat ni”. Oh, bagus lah camtu, boleh lah datang rumah Auntie. Setelah bertukar nombor telefon, Puan Azah masuk ke kereta. “ Jemputlah datang makan malam esok ya!” Puan Azah menjemput aku ke rumah mereka. Masih cantik dan ayu lagi Puan Azah ni. Walaupun dah lama tak berjumpa, aku rasa seakan tiada perubahan pada wajah beliau sejak kali pertama kenal dengan dia. Masih lagi menguntum senyuman yang manis menawan dalam menghadapi dugaan begitu. Esoknya, dalam pukul 4.00 petang, Puan Azah menelefon ku. “ Jangan lupa datang malam ni ya!” katanya untuk mengingatkan aku. “ Ya, saya datang” jawabku ringkas. Setelah memberi arah jalan ke rumah dia, Puan Azah memberitahu “ kalau boleh datang dalam jam 7.30 malam ya!”.”OK !” jawabku dengan agak kehairanan. Lebih kurang jam 7.00 aku keluar dari hotel dan terus mendapatkan teksi. Aku rasa lebih baik ambil teksi sebab aku pun kurang arif dengan kawasan rumah Puan Azah. Pemandu teksi itu membawa aku terus ke kawasan perumahan yang agak mewah, dengan banglo bercampur dan halaman yang luas. Setelah sampai, aku menekan loceng di pagar. Aku perhatikan kawasan perumahan tersebut agak sunyi ketika malam mula berlabuh. Puan Azah keluar membuka pagar sambil menjemput aku masuk. Dia berbaju kurong hijau tapi tidak memakai tudong, terpegun aku menatap wajah Puan Azah tanpa tudong dengan rambut yang panjang beralun dan sedikit melepasi paras bahu . Rumah Puan Azah merupakan sebuah banglo satu tingkat yang agak besar dengan halaman yang luas. Terletak di hujong jalan berdepankan padang dan banglo jiran yang paling hampir adalah lebih kurang 50 meter dari banglo Puan Azah. Selepas mengunci pagar, aku menuruti Puan Azah untuk masuk ke dalam banglonya..Lenggokkan Aku perhatikan dari belakang lenggokkan dengan langkahan Puan Azah teratur dan lembut . Terdetik juga hati nakal aku bila melihat potongan punggung Puan Azah yang sederhana tapi padat . “ Ha, kan tak ada orang sangat kat padang waktu ni!” Barulah aku tahu mengapa Puan Azah meminta aku datang waktu begini. “Mana pakcik?” tanyaku sebaik saja Puan Azah menutup pintu .“ Ada berehat kat dalam bilik lepas makan ubat” ringkas jawapan Puan Azah. “Duduklah dulu, nanti I siapkan hidangan kat dapur” katanya sambil berlalu ke dapur.Puan Azah membahasakan diri nya dan meminta aku agar memanggilnya Azah saja. Aku duduk sambil membelek majalah. “ Jemputlah makan” sahut Puan Azah padaku dari arah dapur.. aku bangun menuju ke meja makan dan Puan Azah mula menghidangkan makanan. “ Pakcik tak join ke?” tanyaku.”Tak, pakcik nanti I suapkan makan malam dia. Kami berbual-bual sambil makan malam di selang seli ketawa kecil Puan Azah bila mengenangkan kisah silam dia. Barulah aku tahu dia adalah bekas setiausaha bapa mertua Sham. Dia sekarang berumor 38 tahun, katanya dah hampir 10 tahun berkahwin dengan bapa mertua Sham tapi tidak mempunyai anak. Sekarang ni, dia hanya tinggal berdua di rumah itu sekiranya anak-anak tirinya tak balik ke Kuantan; termasuklah Sham. Setelah makan, aku menolong sedikit sebanyak mengemas sebelum Puan Azah menghidangkan kopi.”Duduk lah dulu, ya..I nak tengok pakcik kat dalam” ..Puan Azah bangun dan masuk ke bilik..Aku membuka tv untuk menghilangkan kesunyian malam- kawasan perumahan ni memang sunyi maklum lah, jarak antara samu sama lain agak jauh. Lebih kurang 15 minit kemudian, Puan Azah datang semula ke ruang tamu. Mataku masih lagi tertumpu ke tv bila dia menegur “wah, asyik nya!” Aku pandang wajah Puan Azah tersenyum manis.Kami sambung bualan tadi sehingga lah kami tetiba terdiam, agaknya dah takde idea nak berbual. Aku bangun untuk meminta diri memandangkan jam dah pun hampir 11.30 malam. Puan Azah pun bangun sambil berkata agak perlahan “ tidor disini lah malam ni”..Aku terdiam sekejap. Tanpa menanti riaksi aku , Puan Azah menyambung “ dah lewat ni, susah nak dapat teksi kat sini”. Aku terpaksa bersetuju dengan saranannya itu.”Baik lah” jawabku. Ku lihat wajah Puan Azah kembali ceria dan mengukir senyuman manis. Dia menunjukkan bilik tamu terletak di sisi ruang makan. Bilik luas itu lengkap dengan katil queen size dan tersusun rapi. Puan Azah masuk ke bilik nya dan keluar kembali bersama sehelai kain pelikat bersama T-shirt. “Nah, pakai lah kain ni, pakcik punya tapi dah lama dia tak pakai” katanya sambil menghulur kain dan t-shirt tersebut padaku. Aku masuk ke bilik tamu untuk menyalin pakaian ku meninggalkan Puan Azah di ruang makan tadi.Selesai menyalin pakaian aku keluar mendapatkan Puan Azah.. “ Selamat malam Azah” ucapku padanya..” Selamat malam!” balas Puan Azah sambil melangkah masuk ke biliknya. Aku melabuhkan badan ku ke katil sambil terbayang senyuman dan lenggokan Puan Azah tadi. Dalam suasana yang amat sunyi, bayangan senyuman Puan Azah dan lenggokan lembut sedikit sebanyak membangkitkan nafsu kelakian ku..Hmmmm..aku mengeluh untuk mengendurkan sikit batang ku yang mula bangun di sebalik kain pelikat tanpa berseluar dalam.Dalam mengelamun sendirian itu , tiba tiba aku terdengar bunyi kuakan pintu bilik di buka dan langkahan tapak kaki menuju ke dapur. Aku bingkas bangun membuka pintu untuk memastikan langkahan tapak kaki tadi. Jantung ku berdegup pantas taktala aku lihat Puan Azah sedang membuka peti sejuk untuk mengambil air minuman. Lampu dari peti sejuk menampakkan bayangan susuk potongan tubuh Puan Azah yang memakai baju tidur singkat paras paha yang nipis dan jarang hitam dengan potongan luas di bahagian depan. Mataku terpukau bila bahagian dada Puan Azah yang menggunung padat tanpa lapisan coli dengan puting yang jelas tersembul dan juga kehalusan kulit putih kuning paha Puan Azah yang terserlah di depan ku. Bentuk tubuh Puan Azah memang menggiurkan dengan dua buah dada montok menonjol dan pinggang ramping berserta punggung yang sederhana tapi padat dan lentik. Aku juga tak melepaskan pandangan pada lurah di celah kangkangan Puan Azah biarpun di seliputi sehelai seluar dalam yang juga nipis. Alur lurah jelas kelihatan timbul dan berlekuk. Apa lagi, batangku yang tadi mengendur kembali keras tegang menongkah kain pelikat.Aku berdehem kecil untuk tidak memeranjatkan Puan Azah “ Hai, belum tidor lagi?” sapa ku, “ Dahaga lah” jawabnya ringkas “ You pun belum tidur?” Aku tidak menjawab sebab terpegun dengan susuk tuboh Puan Azah yang berdiri menghadap ku.. Susok tubuh yang selama ini di litupi busana labuh dan polos kini terserlah sempurna depan mataku. Puan Azah juga mempunyai sepasang kaki yang panjang persisi bagai seorang model . Mataku kini tertumpu di buah dada montok Puan Azah yang menggunung mekar padat tanpa coli dan puting yang tersembul melepasi baju jarang itu sehinggalah Puan Azah menyergah ku. “Hei! I tanya you ni belum tidor lagi, ni terlopong pulak dia” jerkah lembut Puan Azah bila aku masih diam dek terliur ghairah meneroka bentuk tubuhnya.. ” Azah, you cantik!” terpacul ayat ini dari mulut ku..”terima kasih, hai sekarang baru nak perasan ke?” usik Puan Azah..“ janganlah tenung I macam tu” Puan Azah mula melangkah keluar untuk kembali ke biliknya. Langkahan kaki dengan lenggokannya amat teratur membuatkan kedua dua buah dada bergegar sedikit bila dia melangkah. Puan Azah harus melepasi aku yang masih berdiri di hadapan bilik tamu untuk ke biliknya. BIla saja dia hampir melintasi aku, semerbak keharuman menerjah hidung ku, membangkitkan lagi nafsu ghairahku. Aku menghalang Puan Azah lantas memegang tangannya. Dia cuba melarikan tangan nya kebelakang tapi tidak bersungguh. Sebelah tangan ku menghalang Puan Azah manakala sebelah lagi kini menggenggam tangannya. Puan Azah tidak meneruskan langkahnya dan kini kami berdiri rapat bertentangan antara satu sama lain. Aku merenung wajah Puan Azah sambil tanganku mula mengemaskan genggaman di tangan Puan Azah..sungguh halus dan lembut sekali tangan Puan Azah.Dia memandang tepat ke mataku sambil mengukir senyum manis .Dari redupan mata nya aku dapat rasakan yang Puan Azah menanti tindakan lanjut dariku..”Azah” kataku lembut “ Puan Azah hanya mengangguk seolah olah berkata ya. Aku terus merangkul pinggang Puan Azah yang menyebabkan dia teranjak kehadapan semakin rapat, degupan jantung kencang Puan Azah membuatkan kedua buah dada mekarnya turun naik . Matanya semakin kuyu sambil bibirnya terbuka sedikit bila aku mengemaskan dakapanku semakin rapat..kedua buah dada Puan Azah melekap ke dadaku..terasa padat dan kenyal walaupun di lapisi baju tidur jarang dan nipis. Batang keras ku pula melekap rapat di celah kangkangannya. Aku merapatkan bibirku dan terus mengucup bibirnya Emmmphhh mmmmmmmmphhh Puan Azah mengerang bila lidahku mula memainkan peranan sambil menyedut bibir mungil nya..Puan Azah memberi tindakbalas dengan tangan kirinya merangkul leher ku dan meramas rambut ku.. “Emmph…emmmph..emmmph” kami terus berkucupan dan lidah semakin ligat bertaut. Sebelah tanganku merangkul pinggang Puan Azah sambil sebelah lagi kini mula meneroka ke bahagian dadanya. Puan Azah menjarakkan sedikit tubuh nya untuk membolehkan tangan ku merayap ke buah dadanya di celah potongan V baju tidurnya. Buah dada yang aku rasa bersaiz C itu masih kenyal dengan puting yang menonjol kini di jamah oleh tanganku. Aku teruskan meramas ramas kedua dua buah dada Puan Azah dan ini membuatkan dia mula menggeliat liuk dan erangan manja semakin kuat. “Mmmmm, mmmmm,mmmmm” Puan Azah mula menggesel geselkan lurah di kangkangnya ke batangku. Kami lepaskan kucupan tapi tanganku tetap meramas buah dadanya. “Sedaaaap, ummmphhh, sedaaapnya”Puan Azah merenung ku ghairah sambil tangan nya bergerak ke depan dan kini memegang batang ku keras tegang dari tadi…” I nakkkkk”” pinta nya manja…Aku mengangguk sambil terus meramas buah dada Puan Azah dan menarik badan nya rapat sekali lagi. Aku kucup bibirnya lagi dan tanganku kini melurut turun ke punggung lentik Puan Azah- padat berisi dan masih tidak kembang walaupun dia sudah berkahwin.Puan Azah melepaskan genggaman batang ku lalu memimpin aku masuk ke dalam bilik tamu.Aku menurutinya rapat tanpa melepaskan peluang meneroka bentuk tubuhnya dari belakang.Kami berpelukan sekali lagi di tepi katil dan Puan Azah melurutkan kainku sehingga terserlah batangku yang semakin keras tegak. Aku kini bogel di bahagian bawah pusat. Puan Azah tersenyum nakal merenung tajam ke wajah ku sambil mula menurunkan tubuh nya dalam keadaan mencangkung betul betul menghadap batang ku. Sedikit demi sedikit Puan Azah mengulum batangku sehingga ke pangkal. Tak dapat aku bayangkan nikmatnya kuluman dari mulut mungil Puan Azah, hangat dan penuh dalam mulutnya . Batangku terasa teramat keras seolah olah bertambah panjang bila Puan Azah mengulum keluar masuk sambil lidahnya sekali kala menjilat kepala batangku. Aku terasa seperti melayang khayal bila Puan Azah semakin melajukan kuluman nya ..”Mmmmphh, urghhhhhh ooohhhh mmmmphhh” aku semakin menikmati kuluman Puan Azah yang hangat dan semakin rakus. Aku dapat rasakan Puan Azah juga sedang menikmati batangku sepenuh nya. Aku membongkokkan badanku sedikit untuk menarik Puan Azah supaya berdiri dan dia menurut dengan menjilatku dari bawah pusat semakin keatas hingga leherku.Aku lingkarkan tanganku ke pinggang Puan Azah sambil merenung mata kuyu ghairah Puan Azah.Aku kucup bibir Puan Azah dan sempat juga meraba alur lurahnya yang terasa lembab walaupun masih di baluti panties nipis..Puan Azah tersentak sedikit tapi mengerang manja “ummmmphhhh, nanti lahhhhh, biar I puaskan you dulu ya”… dia lantas menolak dadaku perlahan sehingga aku baring di atas katil. Dia naik bercelapak di atas badan ku dan mula menanggalkan T-shirt ku. Kini aku berbogel sepenuhnya dengan batang yang masih terpacak keras di tindih lurah nikmat Puan Azah. Dia menindih ku dengan kedua buah dada kenyal menekan dadaku lalu mencium pipiku dan seterusnya mengucup bibirku . Bibir kami bertaut rapat dengan bunyian kucupan ghairah kami. Puan Azah lepaskan tautan bibir kami untuk menjilat leherku dengan hujung lidahnya hingga ke dadaku untuk mengulum puting tetek ku..gigitan manja Puan Azah membuatkan aku semakin teransang nikmat..Aku mengusap usap tengkoknya dan belakang Puan Azah yang terus menjilat hingga turun ke bahagian pusat . Puan Azah sekali lagi mengulum batangku.. kini batang keras ku penuh di dalam mulut Puan Azah . Dia mengulum batangku keluar masuk dan semakin rakus sambil tangan nya meramas lembut kedua dua buah zakarku..Aku semakin khayal…”arghhhhh, ummphhh, ummmph”” Dalam lebih kurang 10 minit aku dah mula terasa semakin hampir ke kemuncak nikmat dan ingin terpancut bila Puan Azah semakin rakus mengulum batangku sambil sekali sekala menggigit lembut hujung batang ku.. ” Hmmmmmm, Azaahhhh! I dah tak tahaaaan”..mendengar erangan aku tadi, Puan Azah semakin melajukan kuluman batangku seolah olah dia mahukan aku melepaskan air nikmatku sekarang. Aku dah semakin khayal dan urat urat di batangku ku semakin menegang dan….…crupppppp, crupppp pancutan air nikmatku penuh dalam mulut Puan Azah “erghhhhhhhhh mmmmmmpph”, Puan Azah masih lagi meneruskan sedutan batangku sambil menelan air pancutan ku terus ke dalam anak tekaknya. Dia memperlahankan kuluman batangku bila air pancutan habis di telan dan bangun bercelapak di atas badan ku sambil mengesat baki air nikmatku di tepi bibir munggil nya dengan jari nya. Ku rasakan lurah keramatnya juga semakin lembab walaupun masih di baluti panties nipis itu kembali menghimpit batangku. Dia tersenyum manja padaku “ Puassss?” lembut pertanyaan Puan Azah sambil tangannya mengusap pipi ku. Aku pegang tangan Puan Azah untuk mencium telapak tangannya dan mengulum jari Puan Azah.”Ohhhh, emmmm” Puan Azah mengerang bila aku mengulum jari jemarinya..Tanganku mula meramas kedua buah dada Puan Azah dari luar baju tidur nya.. Puan Azah terus menggerakkan pinggangnya untuk menggeselkan lurah keramatnya di atas batang ku yang kembali mengeras tegang. Sambil menggesel lurahnya yang tembam dan lembab , Puan Azah menanggalkan baju tidur nya dan kini terpampang segar buah dadanya bersize C putih bersih dengan puting yang panjang kemerah-merahan..Aku ramas lembut kedua-dua buah dada kenyal itu yang selama ini terselindung di sebalik busana labuh empunya.Puan Azah mengeliat ghairah dengan erangan lembut mmmmmm, ermmmm, bila aku terus mengulit kedua putingnya yang semakin mengeras . Puan Azah mengangkat pinggangnya sedikit untuk melurutkan panties nipis yang menjadi benteng akhir di tubuhnya. Aku membantu dengan menguis panties nipis itu dengan kakiku. Setelah terungkai panties nya,dan kembali bercelapak tanpa seurat benang lagi, tangan Puan Azah terus memegang batangku. Tubuh Puan Azah yang putih mulus tanpa sebarang parut itu memang cantik di setiap lekukan dan bonjolan dengan bulu bulu roam yang halus.Dia teruskan geselan lurah nikmatnya yang juga berbulu tapi di jaga rapi oleh empunya tubuh badan. Aku dapat rasakan lurah yang tembam itu semakin lembab dengan linciran air mazinya. Kepala batangku menyentuh sebutir biji kelentit bilamana Puan Azah menggesel gesel lurah lembabnya membuatkan badannya tersentak serentak dengan jeritan halus urghhh! Batang ku rasakan semakin keras membesar… Puan Azah juga dapat merasakan perkembangan itu dan terus melajukan geselan nya….dia semakin lemas dalam nikmat geselan itu , “ I, I…nakkkk sekarannggg,mmmpphhhh..lantas memegang batangku dan menghalakan ke lubang pantatnya. Puan Azah perlahan lahan menurunkan tubuhnya untuk menekan batangku masuk ke dalam lubang pantat yang sekian lama tidak di terokai. Aku turunkan tanganku dari kedua buah dada Puan Azah dan memegang pinggangnya dan punggungnya.Aku angkat sedikit punggungku untuk menujah masuk batangku meneroka lubang pantat lembab Puan Azah..Arrghhhhhhhh, ergh, ergh , ergh ermmmmm,, eshhhhhhhhhhh Puan Azah berdesih bila batangku mula masuk seinci demi seinci kedalam lubangnya…Masih sempit lagi lubang pantat Puan Azah ni, walaupun dengan linciran air mazi, agak sukar juga batang ku untuk terus menujah masuk..Puan Azah berkerut-kerut sambil menjilat jilat bibirnya… Akhirnya habis batangku tenggelam dalam lubang pantat Puan Azah, hangat dan ketat . Batangku berdenyut denyut dalam kehangat lubang pantat dan di kemut bibir tembam lurah milik wanita cantik yang kegersangan itu.Puan Azah mendiamkan diri seketika menikmati kepadatan batang ku yang terhunus tegak di dalam lubangnya sambil aku juga menikmati kehangatan kemutan lubang pantatnya. Dia memulakan henjutan perlahan lahan-mungkin untuk menikmati kepadatan batangku yang di kemut ketat lubang pantatnya dan aku menambah kenikmatan kemutan itu dengan menujah lebih dalam lagi..uh uh uhh uhhh uhhhh uhhhhh ahhh ahhhh emmm isshhhh issshhhh..erangan Puan Azah semakin kuat dengan henjutan dan tujahan bersilih ganti mengiringi aksi kami berdua…semakin hangat dan lembab aku rasakan dalam lubang pantat Puan Azah .batangku tenggelam timbul di henyak Puan Azah yang menggoyangkan pinggangnya semakin laju sambil tangannya menongkah didadaku.aku terus meramas kedua buah dada yang beralun mengikut henjutan Puan Azah. Sekali sekala Puan Azah menghentikan henjutan nya untuk mengambil nafas akibat kepenatan ghairah yang makin memuncak…dan menyambung henjutannya semakin laju dengan nafas turun naik….semakin laju di tambah erangan keghairahan…..ahhh.ahhh..uhhh..uhhhhh..emmmmm ahhhhhhh I, I…urghhh……..I…… ….dah..dah….takkkkk tahannn ohhhhhhh.urmmmmm…urghhhh…tubuh Puan Azah bergetar getar kekejangan dek memuncaknya nafsu keghairahannya yang sekian lama terpendam dalam diri wanita ayu ini…dan batangku di kemut lebih ketat berserta kehangatan lubang pantat yang lembab dengan air kemuncak syahwat Puan Azah. Aku memeluk erat Puan Azah yang menindihku dan membiarkan dia seketika menikmati kemuncak syahwatnya diatas ku…batangku masih lagi terendam padat dan hangat di dalam lubang pantatnya. Keharuman wangian krim Puan Azah semakin menusuk harum bercampur aroma tubuh ghairahnya..Dia membisik lembut ditelingaku…Sedappppnya…..mmmmm sssssedapppp,”” Aku jilat telinga Puan Azah dengan hujung lidahku membuatkan dia mengerang erggghhhh, ergghhhh ohhhhh sssedaappp nya sayang!!!!! Selepas membiarkan seketika untuk dia menikmati kemuncak syahwat, aku angkat Puan Azah dan membaringkan dia di sebelahku. “Plop””Batangku yang tadi masih tegak terendam dalam lubang pantatnya terkeluar bila Puan Azah membaringkan tubuh gebu yang kembali normal selepas kejang dalam nikmat sebentar tadi ….Puan Azah tersenyum kepuasan menarik lengan ku untuk menindih nya pula…. Aku bangun mengiring di sebelah Puan Azah dan mencium mesra pipi dan dahi Puan Azah.Dua buah dada yang terdampar mekar aku usap dan kulum puting yang menonjol silih berganti…Puan Azah menggeliat kecil sambil meramas ramas tengkok dan rambut ku…. “ Giliran I pula ” kataku lantas naik menindih Puan Azah..terpancar senyuman penuh ghairah Puan Azah yang membuka kangkangan nya luas menanti tujahan batang keras ku.. Dia menggeliat “mmmppphhhhh”” bila lidahku liar menggentel puting buah dadanya satu persatu.. tangan Puan Azah mengusap usap belakang ku di ikuti erangan ghairah manja “”” hmmmm cepatlahhhh sayang,, I nak lagi you punya….””kini tangannya mencari batangku untuk di halakan ke lubang pantatnya ….aku tahan tekanan kaki Puan Azah yang merangkul pinggang ku untuk meminta supaya aku segerakan tujahan ke dalam pantatnya…” hmmmm,, cepatlah…” pinta Puan Azah dengan suara ghairah . “Ohhhh, mmmph mmphh!! Aku semakin turunkan bibirku dari kuluman di buah dada ke bahagian pusat dan seterusnya ke celah kangkangan Puan Azah.Aku jilat lurah basah itu dengan hujung lidah sambil sekali kala mengulit biji kelentitnya..ini membuatkan Puan Azah tersentak sentak dan terjerit halus “ohhhh, ummmphh, arghhhhhh,, essshhhh sedaaappp!! Kakinya turut bergetar getar bila aku julurkan lidahku ke dalam lubang pantatnya..Alur yang tadi lembab bertambah basah dan tembam….Puan Azah terus mengeliat dan meraba raba belakang ku. .””Sayaaaaangggg, I, I,…I dah tak tahannnnn sssedappppnya”” semakin kuat rengekkan Puan Azah semakin laju aku terus mengulit biji kelentitnya dengan hujung lidah sambil jari ku mengusap usap antara kedua bibir faraj.. ohhhh, oh,ohhhh ohh..Puan Azah semakin menggelinjat..kakinya kini di rangkulkan di belakang badanku..aku semakin melajukan gentelan hujung lidah di biji kelentit Puan Azah sehingga akhirnya dia tiba tiba kejang sekali dengan jeritan halus panjang“ohhhhhhhh sedaaaaaaapppnya sayangggggggg!!! Arghhhhhh!!!! Emmmphhh” Pautan kaki Puan Azah di belakang ku semakin kuat dan ramasan tangannya di rambutku semakin kemas..””ummmphhhhh, emrmmpph”” Puan Azah menikmati kemuncak ghairah sekali lagi dan aku biarkan sebentar Puan Azah menikmatinya sekali lagi, hujung lidah ku biarkan di celahan bibir faraj yang semakin basah dengan cairan likat..Puan Azah perlahan lahan merungkaikan pautan kaki di belakang ku, aku hulurkan lagi lidah ku ke biji kelentit nya yang membuatkan dia menggeliat manja.. ”Sayang!” Puan Azah memanggil ku manja sambil menarik muka ku rapat ke wajah nya yang terpancar kepuasan..Aku menatap wajah Puan Azah ..” Hmmm” aku tindih badannya untuk mengucup bibir nya..kami melekap rapat..kedua buah dada kenyal Puan Azah menongkah lembut dadaku” I puas sayang”.. bisik Puan Azah sambil membelai pipiku dengan manja..aku angkat muka ku dan mencium pipi Puan Azah. Aku biarkan tangan Puan Azah yang merayap di antara badan ku cuba mencapai batang ku yang masih keras tegang..dia menggegam erat sambil cuba mengarahkan batangku ke celah kangkangan nya yang becak … ”I nak lagii”’ pintanya manja… aku angkat punggung ku sedikit dan halakan batangku tepat di tepi bibir faraj tapi tidak meneruskan terjahan ke lubuk nikmat milik Puan Azah..ermmm, cepat lahhhh, I nakkkki…”” Puan Azah terus merengek manja sambil kakinya memaut pinggangku menekan batangku untuk masuk kedalam lubang pantatnya..aku senyum mengusik tapi perlahan lahan memasukkan kepala batang ku ke dalam lubang pantat penuh nikmat itu..””argghhhhh””” halus jeritan Puan Azah bila kepala batangku mulai masuk menerobos lubang pantatnya perlahan lahan..masih terasa kemutan bibir faraj Puan Azah terasa mengepit batangku..aku rasa dah lama lubuk nikmat Puan Azah tak di terokai sesiapa. Masih ketat dan kuat kemutannya lagi walaupun Puan Azah sudah berumor 30-an…perlahan lahan aku mulakan tusukan seinci demi seinci di iringi erangan nikmat Puan Azah mmmmmmmmm…..ahhhhaahhhhhhhhhhhhhhh hingga sampai ke pangkal” Puan Azah mengerang merasai nikmat tusukan batang ku yang kini menujah dalam di lubuk nikmat nya. Aku mulakan henjutan secara konsisten menikmati kemutan ketat lubang pantat Puan Azah; hangat dan lembab di iringi suara mengerang Puan Azah semakin laju “” erghh, erghh,mmphh, mmmph, urghh, urghhh ssedappnya “’eermmmm emmm emmm””” .. Puan Azah menggeliat-liat sambil mengangkat angkat pinggang nya untuk menemukan lubok nikmatnya seirama bila aku terus menusuk batang padatku keluar masuk .Puan Azah yang semakin khayal dalam nikmat bathin mencapai tangan kananku dan meletakkan ke buah dadanya meminta aku supaya terus meramas sambil menusuk batangku. “”SSSaayannggg, ssssedapp, henjut laju lagiiiii”” aku terus menusuk dengan laju lagi…ahhh ahhh ahhh ahh ahh emmm, emmm emmm tangannya terus memegang lengan ku.. dia membuka kangkangan seluas mungkin, semakin banyak air nikmat Puan Azah terbit dari rekahan faraj.. aku terasa semakin sempit lubang pantat Puan Azah….dan tiba tiba satu jeritan halus kepuasan Puan Azah oohhhhhhhh ohhhhhhh ohhhhhh, mmmmm mmmmphhh sedaapppppnya…serentak itu terasa semakin hangat batangku yang terendam jauh dalam lubang pantat Puan Azah … Kini hampir sepuloh minit aku masih menghenjut dan batangku semakin berdenyut denyut..aku terus meramas buah dada kenyal dan montok itu..Puan Azah masih menikmati kemuncaknya sekali lagi.matanya semakin kuyu dan aku semakin terasa khayal sehinggalah…. .arghhhhhhhhhhhhh, ummmmmmmphhhhh, shhhhhhhh ohhhhhh Azahhhhhhhh…..pancutan air mani ku deras di dalam lubang pantat Puan Azah yang juga menjerit halus “mmmmmmphhhh, ,,sssssedaaappp sayaaaannnngg”” Tubuh kami serentak kejang dan aku menindih rapat Puan Azah yang masih menggeliat mengangkat angkat punggung nya merapatkan lagi pertemuan batang ku dengan lubuk nikmatnya….. Kami terdampar dalam pelukan..diam dengan nafas kencang kedua duanya….. Setelah kendur kejangan tubuh ku, aku angkat muka ku dan mencium dahi Puan Azah yang di percik peluh kepuasan.Dia membalas member kucupan ke pipiku sebelum kami sekali lagi bertaut bibir dengan bunyian ciuman..” I puas sayang!” kata Puan Azah tapi masih kemas mengemut batangku dalam lubang pantatnya…Aku senyum sambil bangkit dari memnindihnya lantas baring di sebelah. Puan Azah mengiringkan badanya untuk memeluk ku…Aku mengusap usap tubuh gebu Puan Azah ambil meneruskan kucupan kucupan kecil di wajahnya…Kami terdampar keletihan puas..” Sayang, I puas…tapi nak lagi!!! Puan Azah membisik nakal sambil mencapai batang ku sekali lagi!

    like-tetek-36

    Kisah isteri orang

    sahak-jenal

    Wow…rasa teruja, best sangat2 🍑😋😋

    Macam best tu

    Berzina dengan Adik iparku Rozaimah

    Sebenarnya memang dah lama aku berhajat nak merasa nikmat bersetubuh dengan bekas adik ipar aku, Siti Rozaimah Aziz since kali pertama aku melihatnya lagi. Tapi waktu itu dia sudah bersuami dan beranak dua. Namun tubuhnya tetap menggiurkan. Tapi apa kan daya, waktu itu pula aku juga baru saja berkahwin dengan kakaknya Azwa yang sebelum itu sudah beberapa tahun bercerai dengan suami pertamanya. Tapi kerana pada waktu itu aku betul2 menyintai kakaknya Azwa, then nafsu serta ke inginan aku untuk melempiaskan nafsu dgn berzina dan meratah tubuh gebu Rozaimah aku abaikan je.

    Tapi suatu hari tiba2, perasaan itu datang dengan membuak masa Rozaimah tumpang tidur di rumah ku dan memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV. Rozaimah telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan. Tubuhnya yang mantap comfirm akan menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

    Namun kerana isteri ku bmada bersama ketika itu, aku buat2 tak nampak dan menumpukan perhatian ke arah TV saja. Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang. Kalaulah isteri ku tiada di situ, memang akan aku akan berlutut depan Rozaimah dan pandang sepuas2nya kalaupun aku tidak cuba menidurinya.

    Tamat rancangan berita tengah malam, isteri ku mengejutkan Rozaimah untuk masuk tidur di dalam bilik. Rozaimah membetulkan skirtnya dan berjalan perlahan masuk ke dalam bilik tetamu yang telah disediakan untuknya. Aku dan isteriku pula ke bilik tidur kami.

    Namun aku tidak dapat tidur kerana batang ku tidak juga mahu turun. Aku memeluk isteri ku dari belakang dan tangan ku merayap mencari buah dadanya. Aku ramas perlahan2 sebelum menyeluk tangan ke dalam baju tidurnya. Tangan ku meramas perlahan daging2 kembar itu sehingga puting teteknya mulai berkedut stim dan mengeras. Isteri ku bangun duduk dan membuka terus baju tidurnya di dalam gelap. Kemudian dia menindih tubuhku dan mulutnya mencari2 mulut ku. Bibirnya yang lembut tak bergincu terbuka untuk menerima lidah ku. Memang isteri ku ini mahir dalam permainan ranjang, mungkin kerana sudah pernah berkahwin

    Sambil itu tangannya meraba2 di celah kangkang ku mencari batang ku yang telah keras. Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus. Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur. Tangan ku meraba2 punggungnya yang lebar sebelum ke celah kangkangnya pula. Memang isteri ku sudah basah dan bersedia untuk disetubuhi. Namun jari2 ku tetap bermain2 di celah bibir kemaluannya. Ku belai di alur dan mencari2 kelentitnya yang sudah mengeras. Ku kuis2kan sehingga dia mula menggeliat.

    Muka isteri ku pula turun ke leher ku. Dia menggigit dan menghisap2 perlahan. Memang itu merupakan isyarat bahawa dia memang sudah cukup bersedia. Itu merupakan isyarat yang selalu digunakannya sewaktu kami bersetubuh. Aku menarik peha kanannya supaya mengangkang di atas ku. Dia menuruti saja. Malah cepat2 dia melabuhkan punggungnya sambil tangannya memegang batang kote ku dan menyelitkan di antara bibirnya kemaluannya. Dengan sekali tekan saja kote ku sudah tenggelam sepenuhnya.

    Isteri ku menggerakkan punggungnya turun naik melawan gerakan aku sendiri di bawahnya. Walaupun sudah beranak, memang isteri ku pandai menggunakan liangnya dan masih tetap terasa ketat lagi. Pernah dia bagu tahu aku dulu selepas beranak je, dia dengan menggunakan jarinya membuat senaman liang untuk mengetatkannya semula. Cara kedua ialah ketika membuang air kecil. Ketika membuang separuh jalan, dia akan menggunakan otot2 dalaman untuk menghentikan air kencing. Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut.

    Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Kemutannya cukup istimewa sekali. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Rozaimah yang terkangkang aku semakin terangsang. Lalu aku percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku.

    “Aarrghhh….!” dia mendengus apabila sampai ke kemuncaknya. Aku pun dah nak pancut juga sebenarnya sambil aku berfantasi yang mana pada ketika itu sebenarnya Rozaimah yang berada di atas ku. Ku bayangkan kemaluan Rozaimah tengah mengemut2 batang ku. Tiba2 saja batang kote ku mengembang dan aku pun pancut dalam cipap isteri ku. sambil menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Rozaimah secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Kalau tak memang besarlah padahnya nanti. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel.

    Keesokannya aku keluar ke pejabat pagi2 lagi selepas bersarapan dengan isteri ku. Bila pulang sebelah petang, Rozaimah sudah tiada. Kata isteri ku, dia ke Parit Buntar, melawat bekas mertuanya yang ditugaskan untuk menjaga kedua anaknya.

    Beberapa tahun kemudian Rozaimah berpindah semula ke KL. Dia telah bercerai dengan suami keduanya pula. Anak2nya kini duduk bersamanya dan bersekolah di KL. Terlepas peluang lagilah nampaknya aku.

    Tidak lama kemudian aku pula bercerai dengan isteri ku kerana tidak tahan dengan gangguan bekas suaminya yang gila talak. Walaupun kedua kami tidak menginginkan perceraian, lastly terjadi juga. Dengan jawatan dan kedudukan ku sebagai pegawai kanan di sebuah syarikat kewangan besar, aku memang mampu untuk memelihara anak2 tiri ku. Namun aku tidak sanggup memberi makan kepada bekas suaminya sekali. Oleh itu, perkara yang tidak diingini berlaku juga akhirnya dan aku keluar rumah dengan sehelai sepinggang.

    Walaupun waktu itu aku tidak merasainya, namun perceraian itu juga menguntungkan aku. Tak perlu lagi aku melihat muka bekas suami kepada janda ku itu. Tak perlu juga menanggung beban yang selama ini aku tanggung dengan penuh reda. Untung kedua ialah kerana Rozaimah juga masih belum berkahwin dan sekiranya aku tidur dengannya, tak akan terasa bersalah kepada isteri ku lagi.

    Peluang untuk aku meniduri dan berzina dengan Rozaimah datang secara tak dijangka, apabila suatu hari dengan tak semena2 aku menerima panggilan telefon darinya. Dia ingin berpindah rumah dan tahu aku memang suka menyimpan kotak2 dalam stor rumah aku. Aku pelawanya datang mengambil kotak2 itu dari rumah ku.

    Pada pagi Sabtu yang bersejarah itu, Rozaimah tercegat di depan pintu rumah aku. Aku pula baru mengenakan pakaian harian setelah mandi. Aku pelawanya bersarapan bersama ku. Dia tidak keberatan walaupun dia cuma minum kopi saja.

    “Iemah ni nak pindah ke mana pula?” aku bertanya.

    “Rozaimah dipindahkan ke Pulau Pinang,” katanya.

    “Berapa lama?”

    “Entahlah. Terpulanglah pada majikan,” jawabnya.

    “Habis Iemah suka ke kena pindah?”

    “Nak kata suka tu tak lah sangat. Tapi since dinaikkan pangkat, terima sajalah.”

    “O…dah jadi penguruslah, ya?”

    “Begitulah kira2nya,” katanya sambil tersengeh.

    Memang manis si Rozaimah ni, nak pula bila dia tersenyum. Lebih manis daripada kakaknya Azwa yang memang cantik tapi nampak garang sedikit. Hari itu dia memakai skirt jeans dan t-shirt saja.Batang ku mulai mengeras dan aku mula berfikir bukan2. Kalau diajak, mahukah dia? Tapi kalau tidak diajak, memang melepas lg lah, fikir ku. Aku pun nekad mencuba nasib.

    Selepas sarapan aku menolong memindahkan kotak2 ke keretanya. Selesai memunggah, kami masuk semula ke dalam rumah. Rozaimah ke bilik air untuk mencuci tangan. Aku mengunci pintu depan rumah dan menunggu. Setelah keluar dari bilik air dia mengambil tempat duduk di sofa panjang depan ku dalam ruang tamu. Untuk mengisi kesunyian kami berbual2 kecil tentang perkara2 yang tak berapa penting sangat.

    Aku bertanyakan khabar tentang bekas isteri ku. Rozaimah menjawab bahawa bekas isteri ku itu telah kawin semula dengan bekas suaminya dulu. Rozaimah pula bertanyakan tentang aku. Aku menjawab bahawa masih belum ada jodoh barangkali. Rozaimah sendiri masa itu juga sudah bercerai. Dia berkata mungkin dia juga belum ada jodoh lagi. Peluang aku nampaknya semakin cerah. Memang aku tahu dari dulu lagi yang Rozaimah ni sangat tinggi kemahuan seksnya. Jadi mungkin dia tidak keberatan sangat bila ku ajak nanti.

    “Habis Rozaimah tak sangap ke?” aku mula tabur racun.

    “Ish…!” dia ketawa. “Abang ngah pula macam mana?”

    “Bila sangap sangat pakai tanganlah melancap,” aku menjawab.

    “Kesiannya…”

    “Iemah?”

    Dia merenung ku tajam sambil menggigit bibir. Aku bangun dan duduk di sebelahnya.

    “Dah berapa lama iemah tak berjimak?” aku bertanya.

    “Alah…abang ngah ni…” dia mencubit peha ku.

    Aku semakin berani dan mencapai tangannya.

    “Iemah nak tak?”

    “Huh?”

    “Aku tanya Rozaimah nak tak? Kalau nak jomlah kita main,” kata ku bersahaja.

    “Tak naklah.”

    “Alah, jomlah. Abg ngah pun dah lama tak main.”

    “Yalah, tapi mcm mana pula dengan Iemah? Kan Iemah ni adik ipar abg ngah?”

    “Bekas adik ipar,” aku membetulkan kenyataannya. “Lagipun kita sama2 tak terikat dengan sesiapa kan?” Aku meramas2 tangannya. Dia terdiam memandang ku. Barangkali dia dah sedar bahawa aku bukan lagi berseloroh.

    “OK, kalau tak nak main, bagi abg ngah kiss bibir Iemah boleh?”

    Dia mengangguk dan mukanya bergerak ke arah ku. Entah bau minyak wangi ke bau bedak, aku pun tak pasti. Yang aku tahu memang waktu itu tubuh Iemah menggiurkan sekali. Baunya yang semerbak menusuk2 hidungku dan membuat aku semakin terangsang. Bibirnya terbuka sedikit apabila kami berkucupan. Aku merangkul tubuhnya dengan lengan kiri sambil sebelah kanan memaut tengkoknya. Beberapa kali dia cuba mengalihkan mukanya tapi tak ku lepaskan. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Dia membalas dengan menghisap2 lidah ku pula.

    Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. “Sudahlah tu, I nak balik.”

    Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa.

    “Yang abg ngah minta kucup tadi bukan bibir ni,” aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. “Tapi bibir yang tu…” aku menunjuk ke celah kangkangnya.

    Dia nampak tersentak sikit. “Dasyatlah abang ngah ni. Minta yang bukan2.”

    “Apa pula yang bukan2nya? Apa kamu tak suka dikucup di situ?”

    Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam.

    “Tengoklah. bila terbayang je bibir cipap Iemah, adik botak abg Ngah jadi macam ni”

    Matanya terbeliak usha batang ku yang sudah keras menegak itu. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Dia memandang muka ku sambil menelan air liurnya. Namun tangannya masih berada di batang ku. Aku agak dia pun sudah mula terangsang. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku.

    Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Kali ini dia membalas dengan lebih hebat lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Pehanya yang selama ini menjadi inspirasi khayalan kini ku raba semahu2nya. Bila tangan ku meraba ke atas lagi, dia membuka sedikit pehanya. Akhirnya aku sampai ke tempat yang hanya dibaluti sehelai seluar dalam. Terasa hangat sedikit walaupun bahagian bawahnya sudah agak lembab sedikit. Ku raba tempat yang benjol itu. Disebalik seluar dalam nipis itu aku dapat ku rasa sepasang bibir yang dipagari bulu2 yang pasti sudah dicukur rapi. Tubuhnya menggeliat sambil sebelah lagi tangannya merangkul tengkok ku.

    Aku melepaskan Rozaimah dan mengajaknya ke bilik tidur. Dia hanya mengangguk saja. Aku bangun berdiri dan membetulkan seluar ku. Lepas itu aku menarik tangannya supaya menuruti aku. Dia mengikut saja. Setelah mengunci bilik aku melucutkan pakaian ku. Rozaimah juga tanpa disuruh menanggalkan pakaiannya dengan sendiri. Dalam sekejap masa saja kami berdua sudah sama2 berbogel. Aku terus memeluknya dan kami berkucupan sekali lagi. Tubuhnya tidak sebesar atau setinggi bekas isteri ku. Namun memang enak dipeluk. Apalagi buah dadanya lebih besar dari kakaknya dan masih tetap tegang.

    Ku peluknya dan bawa dia ke katil dan menolaknya supaya berbaring. Kemudian kurebahkan diri di tepinya. Dia berpaling dan memeluk ku. Kelembutan buah dadanya yang membusut itu tertekan rapat pada dada ku. Sekali lagi kami berkucupan sambil tangan kiri ku merayap ke punggungnya. Ku ramas daging pejal itu sampai dia menggeliat. Aku hisap lidahnya yang masuk ke dalam mulut ku.

    Ku angkat peha kanannya supaya berada di atas peha ku untuk lebih mudah aku membelai celah kangkangnya dari belakang. Ku dapati celah kangkangnya sudah basah. Aku berhenti seketika dan tidur meniarap. Ku suruh dia naik ke atas ku. Kemudian ku menarik tubuhnya ke arah ku sehingga akhirnya dia duduk bertinggung di depan muka ku. Kemaluannya yang dipagari bulu2 hitam halus terbuka luas seolah2 mempelawa kucupan dari ku.

    Peluang itu memang tidak aku lepaskan. Aku rapatkan muka ku ke rekahan itu. Dengan hujung hidung ku kuis kelentitnya. Dia mendengus, kemudian merengek kecil apabila aku menjilat di tengah2 rekahan pukinya. Aku masukkan lidah ku ke dalamnya sambil membuat sedutan kecil. Kemaluannya semakin banyak mengeluarkan lendir dan dia mula menggerang sambil punggungnya bergerak2 kuat menyuakan kemaluannya untuk dikerjakan dengan mulut ku.

    “Aaah…Iemah dah nak pancut, bang.”

    “Keluarkan dalam mulut abang.”

    “Tak nak ah!”

    “Please, I want to taste you.”

    “Belum cukup taste lagi?”

    “I want you. I want all of you,” aku berkata dan kembali menjilatnya lagi.

    “Betul, bang. I dah tak tahan ni…” katanya sambil punggungnya cuba dilarikan dari atas muka ku. Namun aku tak benarkan. Aku rangkulnya supaya tidak dapat bergerak dari atas muka ku sambil menghisap dan menjilatnya dengan lebih ganas lagi.

    “Aaabbbbanng…!!!” dia berteriak diikuti dengan semburan hangat ke mulut dan hidung ku. Aku terus menghisap sehingga nafasnya reda sedikit. Aku tersenyum padanya.

    “Sedap?”

    “Mmm…memang abang Ngah pandai jilat.”

    “Now I wanna fuck you.”

    “Mmm…” dia bergerak ke bawah. Rozaimah memegang batang ku sambil meletakkan di celah2 bibir pukinya. Dia duduk perlahan2 sehingga batang aku tenggelam sepenuhnya. Kemudian dia mengemut2kan bahagian dalamnya. Rupa2nya kebolehnya setanding dengan kakaknya juga. Giliran aku pula mengerang keenakan.

    “Apa macam? Is fucking me as you imagine it would be?”

    “Macam mana you tahu abang syok kat you?”

    “Alahai…abang nampak peha I sikit saja, bukan main lagi abang bantai sister I malam tu,” dia ketawa kecil.

    “Macam mana you tahu? Kak Ngah Jua you cakap, ekk?”

    “Dia tak payah cakap. I kan tidur bilik sebelah. I dengar semuanya.”

    “You nakal, ya? Curi2 dengar orang main pulak.”

    “Habis apa nak buat, abang dan kak Ngah Jua bising bila main.”

    “Dah tu you tak stim?”

    “Apa tak stimnya, I kena pakai tangan, tau tak?”

    “Kesiannya. Kenapa tak datang minta tumpang pada kak Ngah you?”

    “Nak mati! Kak Ngah Jua I tu kan jealous orangnya.”

    “Tak pe lah. Kan sekarang you dapat juga.” Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya.

    Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya.

    “Abang belum jawab. Am I as you imagine I’d be?”

    “You’re better than I imagine,” kata ku.

    “Amboi, pandainya abang puji.”

    “Betul. Memang syok habis main dengan you.”

    Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Setelah beberapa lama, aku tukar posisi pula. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Setelah memasukkan batang ku, kurapatkan kakinya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat.

    Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Roziamah mula mengerang dengan kuat. Dia nampak tidak tahan dimain cara itu. Aku memeluk dan mengucup mulutnya. Dia juga kemas merangkul belakang ku. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Tiba2 dia menggigit tengkok ku.

    “Abbbannnggg…uh…arrrgghhh!!” dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku.

    Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya.

    Aku kucup bibirnya. “That was nice.”

    “Mmm…” katanya. “Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu.”

    “Apa pasal?”

    “Abang memang pandai main. Tak pernah I syok macam ni.”

    “Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni?”

    “Biasa tu biasalah. Tapi tak sehebat yang abang buat.”

    “Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya?”

    “Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang.”

    “Well, any time you datang KL, give me a call.”

    “Okay, I will.”

    “Janji?”

    “Janji!”

    Rozaimah ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.

    “Iemah, bila kamu akan ke Pulau Pinang?”

    “Minggu depan.”

    “Dengan anak2 kamu sekali?”

    “Mana pulak. Mereka kan sekolah. Terpaksalah mereka duduk di KL dulu.”

    “Habis mereka duduk di mana?”

    “I akan tinggalkan mereka dengan di rumah bapa merekalah.”

    “You nak suruh I hantar you ke Pulau Pinang ke?”

    Dia berpaling dan tersengeh.

    “Abang ni nak tolong I ke nak cari kesempatan?”

    “Kedua2nya,” aku berkata sambil ketawa.

    “Habis abang tak payah kerja ke?”

    “Ala…cuti abg banyak lagi. Lagi pulak abg pun dah lama tak ke Pulau Pinang.”

    “Terserah…kalau abang betul2 mahu.”

    Dia membongkok untuk memakai seluar dalamnya. Kemudian di duduk di atas katil membelakangi aku sambil memakai make-up pula. Memang tubuh bekas adik ipar ku ini amat menggairahkan apalagi dalam keadaan separuh bogel. Aku dapat merasakan batang ku mulai keras semula.

    “Iemah…”

    “Mmm…?” jawabnya manja. “Apa dia?”

    Dia berpaling apabila aku tidak menjawab. Mukanya nampak kehairanan. “Apa?”

    “Nak lagi.”

    “Nak apa?”

    “Nak kamu lah.”

    “Eh, mengada2nya dia. Kan baru sudah?”

    “Betul. Tengok,” kata ku, mengalihkan selimut yang menutup celah kangkang aku. Memang batang ku sudah keras.

    “Mengarut betul lah abang ni. Kan I dah mandi ni. Nanti berpeluh2 lak.”

    “Ala…kita main slow2 supaya tak berpeluh, ok?”

    “Abang ni selalu gitu ke?”

    “Taklah. Tapi dengan kamu lain pula. Memang aku tengok kamu saja aku dah keras.” Aku tahu pujian itu tentu membuat dia kembang sikit.

    “Itu I tahu lah. Tapi tak kanlah pula setiap kali keras, abang nak panjat I saja?”

    “Tak lah macam tu. Tapi bila kamu tak ada di sini, aku keras pun nak buat apa? Ini masa kamu ada sini saja yang aku boleh panjat.”

    Dia tergelak. Aku bangun dan memeluknya dari belakang. Muka ku menyondol2 lehernya. Dia menggeliat2 kegelian. Kedua tangan ku ke depan dan memegang bahagian bawah teteknya. Aku ramas perlahan2 sebelum mula menggentel putingnya. Dia mendesah. Belum sempat dia memakai gincunya dengan betul, dia berpaling dan mengucup mulutku. Aku pun memang tidak mahu melepaskan peluang. Aku tahu Rozaimah juga dah sangap setelah aku mainkan dia dengan betul2 tadi. Sangkaan aku bahawa dia memang gemarkan seks juga tidak meleset. Apalagi dia juga dah lama tak kena betul2, jadi bila dah diuli dengan cukup oleh aku tadinya dia memang bersedia untuk disetubuhi lagi.

    Aku tariknya dan rebahkan dia di atas katil. Bila ku buka seluar dalamnya dia tidak membantah. Sekali lagi muka ku ke celah kangkangnya. Aku mahu menciumnya sepuas2nya. Ku kucup bibir bawahnya yang masih tertutup, satu garisan tebal yang dipagari bulu2 halus. Ku jilat di sepanjang garisan. Dapat ku rasakan lendirnya sudah mula keluar sedikit. Aku ingin melihat tempat itu semakin basah. Jadi terus ku tekankan lidah ku ke dalam.

    “Uh..ahhhh!” Rozaimah mengerang apabila lidah ku tenggelam sepenuhnya di dalam kemaluannya. Punggungnya bergerak2 ke kiri dan kanan menahan kenikmatan yang diberikan lidah ku. Mulut ku membisikkan kata2 mesra di seluruh pelosok kemaluan Rozaimah dan dalam sedikit masa saja ku rasa mulut ku dibanjiri air yang tersembur dari celah kangkang bekas adik ipar ku. Setelah nafasnya kembali reda, dia menolak kepala ku dari celah kangkangnya. Dia menyuruh ku berbaring terlentang. Dalam keadaan itu batang ku tegak mencanak.

    Rozaimah menyentuh batang ku sambil ketawa. “Wah bukan main lagi, ye?”

    Kini giliran ku pula untuk menikmati kehebatan rozaimah di ranjang. Dia menundukkan kepalanya dan mengambil kepala tombol ku di antara bibirnya. Memang sedap cara rozaimah menghisap konek ku. Lidahnya bermain di sekeliling kepala tombol sambil bibirnya menyoyot. Diikuti pula dengan turun naik kepalanya sambil seluruh batang ku dikeluar-masukkan di dalam mulutnya.

    “Cukup,…” kata ku, sambil memegang kepalanya supaya berhenti.

    “Kenapa? Tak syok ke cara I give blowjob?”

    “Apa tak sedapnya. Aku dah nak pancut tadi.”

    “Tak mau pancut dalam mulut I?”

    “Not this time. Kali ini aku nak pancut dalam anu kamu.”

    Aku manarik tubuh rozaimah sehingga dia menindih aku. Kedua pehanya terkangkang luas. Tanpa disuruh tangan rozaimah ke belakang mencari2 batang ku. Apabila ketemu, terus dipimpin batang ku ke lubangnya. Bila terasa saja batang ku berada di pintu sasaran aku mengangkat punggung ku dan menenggelamkan batang ku sepenuhnya dalam puki rozaimah

    “Mmmmmnnnnhhhh…! rozaimah mengerang sambil punggungnya bergoyang2 dengan kencang. Aku biarkan dia mengemudi dulu. Cara dia memang cukup hebat. Dia suka sekali menyimpan batang ku sepenuhnya di dalam dan menggoyangkan punggungnya. Cara itu membuat kelentitnya cukup terangsang kerana digesel2 dengan pangkal batang ku. Dengan berbuat begitu dalam sekejap masa saja dia dapat sampai ke kemuncaknya. Aku biarkan dia mendapat kepuasan pertamanya dulu sebelum aku sendiri mencari puncak ku sendiri. Ku tariknya supaya tidur rapat di atas ku. Sambil memeluk pinggangnya aku mula menujah lubangnya dari bawah sampai berdecek2 bunyinya. Cara itu pula membuat aku sendiri amat cepat pancut. Apabila selesai aku memang rendam batang ku lama2 di dalamnya. Tak mahu rasanya aku nak melepaskan dia pergi..