@pis89-blog1
Untitled
Posts
2580
Last update
2020-07-02 19:36:08
    25madam25-deactivated20180321

    Husna 2

    Hari ini hari isnin dan aku sedang memandu kereta untuk ke pejabat. Hujung minggu lepas aku habiskan masa dengan memikirkan apa yang terjadi pada jumaat lepas. Permintaan En Amir masih bermain dalam fikiran ku. Aku kini nekad dengan keputusan yang aku telah buat dan aku harus tabah dengan apa yang akan terjadi selepas ini. Aku sampai ke pejabat dan ku lihat jam ku menunjukkan pukul 8 pagi………

    Ya…… Aku telah mengambil keputusan untuk menjadi hamba seks En Amir. Pada mulanya, aku ingin menolak dan melaporkan perkara ini pada polis. Aku fikir yang En Amir tidak akan berani untuk melakukan perkara sebegitu tapi apa yang terjadi pada hari Ahad lepas mengubah keputusan aku. Aku menerima panggilan dari ayah ku dan dia menanyakan khabar ku. Kemudian ayah ku berkata sesuatu yang membuat diriku sangat sebak. Ayah ku berkata yang dia baru sahaja dijadikan ketua kampung . Dia mengatakan kini tanggungjawabnya kini lagi besar dan lebih banyak orang yg menghormatinya. Setelah tamat panggilan telefon itu, aku menjadi runsing. Jika gambar2 ku tersebar, sudah tentu keluarga ku dikampung akan mendapat malu. Lebih2 lagi, ayah ku adalah orang yang sangat dipandang tinggi. Sudah pasti aku tidak boleh biarkan kesalahan aku menyebabkan keluarga aku hancur.

    Sampai saja di pejabat, kulihat kereta En Amir sudah berada di situ dan ku nampak keadaan sangat sunyi. Ini mesti kerana ianya masih awal. Masuk sahaja di pejabat, hanya bilik En Amir sahaja yang lampunya menyala. Ku gagahkan diriku dan ku minta Tuhan untuk kuatkan semangat ku menghadapi semua ini dan ku melangkah masuk ke dalam pejabat En Amir. En Amir tersenyum melihat kehadiran ku. Didalam bilik itu, ada sebuah kamera video dan sebuah kamera DSLR. Aku tidak dapat menduga apa yang akan terjadi pada ku. En Amir kemudian nya bangun dan merapati aku…..

    “Assalamualaikum Husna”

    “wassalam En Amir”

    “Saya sangka awak tak datang tadi tapi saya gembira awak terima cadangan saya”

    “ermmm………”

    “Eh….kenapa muka suram ni?….saya x suka taw. ingat taw…..awak kena ikut semua perintah saya. kalau tak…………..”

    Mendengar ugutan En Amir, aku mengukir senyuman. Aku tidak sanggup membiarkan dia marah kerana takut dengan apa yang dia boleh lakukan.

    “Macam tu la……. baru nampak ayu sedikit. ingat ye…..mulai dari sekarang, saya tak nak awak bermasam muka. setiap kali awak jumpa saya, awak kena layan saya dengan senyuman dan sopan. boleh?”

    “ Boleh En Amir” jawab ku dengan senyuman. Cuma di dalam hati saja yang tahu yang aku membuat senyuman yang palsu.

    “Sekarang, mari sini…..”

    En Amir menyuruh ke untuk berdiri di depan sofa pejabatnya. Dia kemudian nya menghidupkan kamera video nya dan mengambil kamera DSLR…..

    “Sekarang saya nk tambah koleksi saya, saya nk ambil lebih banyak lagi gambar awak, boleh kan?”

    Terkejut aku dengan arahan En Amir. Nampaknya aku memang sudah tidak ada pilihan lagi. Dengan ini, mesti die mempunyai lebih banyak bahan untuk mengugut aku. Namun apakan daya, aku harus menurut…..

    “Sekarang saya nak awak berposing….yang seksi2 taw”

    “ Tapi En Amir, saya tak taw macam mana”

    “ Eh…lupa lak saya. Awak ni orang yg alim. Mesti tak taw. Takpe… Biar saya ajar awak….”

    En Amir kemudian nya menunjuk kan beberapa gambar lucah dari telefon nya. Jijik sekali aku melihat gambar2 tu tapi aku terpaksa meniru gaya2 tersebut. En Amir menyuruh aku membuat gaya2 itu tanpa membuka pakaian ku. Nampak nya dia inginkan gambar seorang wanita yang alim tapi berperangai lucah. Kerana takut untuk membuat En Amir marah, aku cuba membuat gaya2 tersebut dengan sebaik mungkin. Cuma tuhan sahaja tahu yang betapa jijik nya aku rasa membuat gaya2 itu. Antara gaya2 yang aku buat adalah melentokkan badan , melentokkan punggung dan membuat wajah ghairah. Aku juga disuruh untuk meramas buah dada dan punggung ku dari luar baju kurung ku. Setelah mengambil beberapa keping gambar, En Amir berkata pada ku…

    “ wah…husna, saya rasa awak memang ada bakat la dalam ambil gambar2 seksi ni…”

    Merah pada muka ku menahan malu tapi aku cuba menahan

    “Mana ada En Amir….. lagi pun saya x pernah buat macam ni”

    “Tapi saya memang suka gaya awak ni. Baju kurung labuh, tudung labuh tapi gaya2 yang awak buat ni memang mengoda…..”

    Aku diam menunduk. Malu sungguh ku rasakan……

    “Eh…nape diam je? saya puji ni…..kalau saya puji, hargai la sikit. tunjuk sikit semangat awak tu….awak yang setuju nak jadi hamba seks saya kan……ke awak memang nak saya sebarkan gmbr2 awak?!” cakap En Amir dengan nada yang agak tegas. Tersentak aku ketika itu.

    “Eh…..bukan macam itu En Amir. Maafkan saya……Tolong lah bagi saya peluang.” kata ku dengan terketar-ketar Aku hampir menitiskan air mata.

    “ Baiklah…. saya bagi peluang. Ingat ea….kalau saya tak nampak awak mencuba lebih lagi untuk jadi hamba seks yang baik, saya tak akan teragak2 lagi”

    “Ye3….saya faham En Amir. Terima kasih En Amir kerana memuji saya seksi tadi” kataku dengan senyuman. Aku sedar yang aku tidak ada pilihan melainkan untuk bersopan dan mendengar arahan En Amir mulai saat ini.

    “Saya nak awak berjanji……”

    “Baiklah encik….saya berjanji mulai saat ini tubuh badan saya adalah milik En Amir. Saya akan menurut segala perintah encik.”

    “ Macam ini lah….. tunjuk sikit semangat awak tu. awak nak teruskan lagi penggambaran kita ni?”

    “Sudah tentu En Amir.. Saya sudi mengikut perintah encik”

    “Ok…kali ini, awak kena buat aksi yg lebih ghairah lagi ok?sekarang kita akan ambil gambar bogel pula”

    Kali ini, En amir menyuruh ku menyelak baju kurung ku untuk menampakan buah dada ku. Kini aku tidak lagi berlengah2 dan pamerkan tubuhku kepada en amir. Kini En amir dapat melihat buah dada ku di balik bra ku. ku juga terus membuat pelbagai gaya untuk tatapan En Amir. Selepas itu, aku disuruh pula untuk menyelak kain ku untuk menunjukkan seluar dalam ku. Aku memamng berasa sangat malu tapi aku cuba juga untuk beraksi ghairah Di muka ku pamerkan senyuman dan wajah2 ghairah. Aku tidak peduli lagi kerana bimbang En Amir akan marah. Selepas bebrapa gambar, En amir suruh ku duduk disebelah nya.

    “ Bagus Husna. Saya rasa stim sangat tengok gaya2 awak ni…. Kulit awak memang putih. Buah dada dan punggung awak memang comel”

    “ Terima kasih En Amir….. saya bangga encik suka gambar2 saya”

    “ Sejujurnya, awak rasa awak seksi x?”

    “ tak En Amir tapi saya janji, saya akan usaha untuk jadi lebih seksi untuk encik”

    “ Bagus2… tapi saya xnk awak berubah banyak sangat. kenapa saya suka awak adalah sebab awak ni alim. saya suka dengan perempuan yang alim tapi sebenarnya lucah…..”

    “ Saya faham En Amir…..”

    “sekarang saya nak amik gmbr awak lagi tapi kali ni saya nak nampak semua.saya nak awak berbogel depan saya”

    “ Baiklah encik…..saya sedia untuk berbogel untuk En Amir. Tubuh badan saya adalah milik En Amir.”

    Aku kemudian berdiri di depan En Amir dan menanggalkan satu persatu pakaian ku. Walaupun ku berasa malu, aku tetap membuat wajah ceria di depan En Amir. Aku tidak dibenarkan membuka tudung, hanya pakaian ku. Sambil ku membuka pakaian, En Amir mengambil gambar2 ku. Kini, aku sudah berbogel di depan En Amir dan memakai tudung labuh ku. Tubuh badan ku sudah tersedia menjadi tatapan En Amir. Di dalam hati, aku berasa sangat berdosa kerana telah mempamerkan aurat ku di depan lelaki yg bukan suami ku tapi apakan daya, aku sudah berjanji untuk menjadi hamba seks yg baik untk En Amir. Setelah berbogel, En Amir menyuruh aku untuk membuat lagi gaya2 lucah. Aku berasa sangat segan kerana disuruh kangkang untuk mempamerkan faraj ku. Ku juga disuruh menonggeng dan En Amir mengambil gambar jubur ku. Walaupun malu. ku tetap bersungguh membuat gaya2 itu,semuanya untuk memuaskan hati En Amir. Selepas habis mengambil gambar, En Amir menyuruh ku duduk di sebelah nya. Kini aku duduk bersebelahan En Amir sambil berbogel.

    “Seksi betul awak ni husna….Memang tak sia2 saya jadikan awak hamba seks saya” kata En Amir sambil menatap tubuhku.

    “Terima kasih En Amir….encik suka dengan tubuh saya?”

    “Memang pun…tgk awk berbogel sambil bertudung labuh ni memang buat saya ghairah”

    “Saya gembira dengar encik cakap camtu”

    “Boleh saya pegang awak?”

    “Sila lah……saya halalkan”

    En amir terus memegang2 buah dada ku. Diramas2 lembut buah dada ku dan die terus memegang punggung dan cipap ku. Berderau darahku pabila orang yang bukan suamiku memegang ku sebegitu.

    Walaupun tak rela, ku dapat merasakan sedikit kenikmatan ketika diraba begitu dan x sedar, cipap ku mulai basah.

    “Awak suka tak kena pegang macam ni?”

    “Suka En Amir…..Encik boleh pegang mana bahagian tubuh saya. Tubuh saya adalah milik encik”

    Perbualan kami terhenti pabila kami terdengar pintu pejabat dibuka. Rupanya sudah hampir pukul 9. Pekerja lain sudah sampai ke pejabat. En Amir terus menyuruh ku memakai baju dan die mengemas kamera2 nya. Setelah memakai baju, aku keluar dari pejabat En Amir dan berlagak seperti aku juga baru sampai ke pejabat. Nasib ku baik kerana tiada sesiapa yg mencurigai aku.

    313cikaro

    Terus kan fantasi yg hebat ni