@roxyjb
Easy Life So Simple..

JB & Spore,

Posts
8833
Last update
2022-07-27 06:51:46
    mellicker-deactivated20160606

    Abang Ipar Suraya

    Bunyi kereta yang dipandu oleh kakaknya semakin sayup. Walaupun hari masih gelap Linda terpaksa pergi ketempat kerjanya yang mengambil masa kira-kira sejam perjalanan, Ini merupakan hari pertama dia bertugas pagi dan perlu sampai sebelum jam 7.00 pagi. Walaupun hari minggu Linda terpaksa berkerja mengikut giliran yang ditetapkan. Semalam giliranya bercuti. Kadang-kadang Linda tidak pulang kerumah dan bermalam diasrama tempat dia bertugas jika keadaan tidak mengizinkan seperti hari hujan ataupun menggantikan rakan yang bercuti. Suraya memang telah faham keadaan kakaknya itu walaupun dia tinggal bersama sejak 6 bulan lepas untuk meneruskan pelajarannya di tingkatan empat.

    Suraya amat berterima kasih atas pelawaan kakaknya untuk tinggal bersama memandangkan kedua ibubapanya sudah meninggal dunia. Dan tiada siapa yang dapat menjaganya jika dia terus tinggal dikampung kerana adik beradiknya tinggal berjauhan mengikut keluarga masing-masing. Suraya merupakan anak bungsu dari empat beradik. Linda kini telah berusia hampir tiga puluh lima tahun dan merupakan kakaknya yang sulong dan telah mempunyai 3 orang anak dan dua dari belajar diasrama, cuma yang tinggal anaknya yang bongsu berusia sembilan bulan.

    Suraya pasti tidak lama lagi abang iparnya akan masuk kebiliknya seperti biasa jika kakaknya tiada dirumah, Anwar sentiasa mencari peluang apatah lagi sudah hampir seminggu dia tidak dapat meratah tubuhnya kerana isterinya sentiasa berada dirumah. Kedinginan subuh membuatkan Suraya menarik selimutnya untuk menutup tubuh yang terdedah. Suraya sengaja malas untuk bangun. Sudah menjadi kebiasaanya bila hari minggu dia akan bangun lewat. Bunyi tapak kaki kian hampir kebiliknya manakala bunyi kereta semakin jauh. Apa yang disangkakan memang benar dan Suraya tahu apa yang akan berlaku sekejap lagi dan dia memang menanti. Begitulah yang dialaminya sejak tiga bulan lepas.

    Suraya juga sudah ketagih dengan kenikmatan yang diterimanya. Kini jadilah isteri tidak rasmi Anwar, lelaki yang sudah berumur hampir 45 tahun itu tapi masih gagah dan hebat. Dengan pengalamannya selama hampir 15 tahun bersama kakaknya sendiri, Dia dapat memuaskan nafsu remajanya hinggakan Suraya sentiasa kehausan dan terkenangkan kehebatan abang iparnya. Suraya tidak peduli walaupun Anwar adalah abang iparnya dan berkongsi dengan kakak kandung sendiri. Kadang-kadang Suraya merasa bersalah terhadap kakaknya, dia juga merasa menyesal apa yang telah terjadi. Tapi nasi sudah menjadi bubur, nak tak nak terpaksa dimakan juga. Kalau dihebohkan keadaan akan menjadi lebih buruk lagi bukan sahaja dirinya mendapat malu malah rumahtangga kakaknya akan porak-peranda, bukan sahaja salah dari ugama malah tersasar dari adat dan budaya melayu.

    Suraya merasa tubuhnya dihimpit oleh Anwar yang menyangkanya masih tidur. Sengaja dia mendiamkan diri untuk melihat tindakan Anwar seterusnya, dia tahu seluruh tubuhnya akan dikerjakan oleh Anwar. Anwar cukup bernafsu pagi itu, walaupun dia telah menyetubuhi Linda lebihkurang setengah jam sebelum itu tapi dia masih bersemangat untuk menikmati tubuh adiknya pula yang lebih enak dan segar. Selimut Suraya ditariknya kebawah dan kainnya diselakkannya keatas, lantas peha Suraya dirabanya hinggakan kecelah kelangkang. Dia begitu bijak mecari suis Suraya membuat tamannya cepat berair dan membengkak, Suraya mengeloh-ngeloh dan mengeliat, kain batik yang dipakai oleh Suraya sudah tertanggal begitu juga baju tidur. Tubuh Suraya sudah dibogelkannya, teteknya menjadi ulam dan ulian.

    Suraya mula memberi riaksi membalas serangan Anwar, dia juga sudah tak sabar setelah dirangsang oleh Anwar, tangan segera mencari senjata Anwar yang masih dilindungi kain pelekat yang dipakainya, Suraya merasa batang itu melekit, dia tahu sudah pasti Anuar baru sahaja membenamkan batangnya dicelah kelengkang kakaknya tapi dia tak kisah kini gilirannya pula. Anwar sengaja tidak membasuhnya kerana batangnya diselaputi lendir dua wanita beradik, dia pasti Suraya tidak menghalang. Senjatanya kembali kembang dan keras. Suraya tidak peduli dia memang memerlukannya. Memang diwaktu begitu Anwar tidak lama menyumbuinya, dia akan terus mendapatkan hajatnya kerana Suraya pasti membenarkan taman rahsianya diterokai seperti selalu.

    Tangan Suraya galak mengurut batang yang pejal dan kasar itu tanpa merasa geli. Kain Anwar dilucutkannya., Anwar hanya mencumbui bibirnya tidak bagai selalu mereka sering berkulum lidah, mungkin kerana masing-masing belum membersihkan mulut, Suraya geram pada misai Anwar yang sering mengesel lehernya, hidung dan bibir Anwar pula amat rajin menyumbui dan menjilat kulit tubuhnya.

    Suraya rasa enak dan lazat bila tetek yang sedang nak tumbuh itu diuli, dia menarik nafas kencang dan membukakan dadanya bila Anwar bagai anak kecil lahap menghisap teteknya. Tangan Anwar kemas meramas punggungnya yang berisi itu, semua amat lazat membuatkan dirinya bagai diawang-awang. Suraya hanya mampu mengusap dan menyumbui dada Anwar yang bidang dan berbulu. Memang itu sifat lelaki yang menjadi impian Suraya. Anwar memang romantik dan mempunyai tarikan sex. Jadi Suraya tidak merasa menyesal menjadi menjadi gundik kepada suami kakaknya sendiri, dia tahu kini dirinya bagai tempat melepaskan nafsu Anuar iaitu abang iparnya sendiri.

    Anuar kini punya pilihan semada kakak atau adik, sikakak bila-bila masa sahaja jika dia mahu kerana dia adalah isterinya lain pula siadik cuma bila berkesempatan. Suraya bangga, alat sulitnya sering dijilat oleh Anwar, Seronok benar rasanya bila lidah Anwar mencecah punat dialat sulitnya dan apatah lagi ianya dinyonyot oleh Anuar, kalau diikutkan hati Suraya setiap kali bersama mulut Anuar mesti menjilat kelangkangnya dan Suraya seronok bila Anuar menjilat lendir-lendirnya sambil dia mengangkangkan kedua belah kakinya dan nenikmati keenakan. Bagi Anuar, kalau dibagi pilihan hanya Suraya akan dipilih untuk memuaskan nafsu kerana tubuh itu amat ranum dan segar berbanding kakaknyanya yang telah season menjadi tempat ia melepaskan kehendak nafsu dan zuriatnya, baginya kini menyetubuhi Linda hanya kewajiban berbanding Suraya yang bagaikan satu keperluan.

    Anuar terus mencucukkan sentajanya kedalam tasik yang padat dan sempit, bukan kali pertama alat sulit Suraya memamah senjatanya dalam tempoh tiga bulan yang lepas sudah lebih dua puluh kali, walaupun sempit tapi saiznya dapat menyesuaikan dengan batangnya yang besar itu ditambah dengan pelincir yang dikeluarkannya, pelincir semula jadi, itulah hajatnya yang padat dan segar. Tasik Suraya tidak terlalu berair seperti milik isterinya, Tubuh kecil Suraya bergerak- gerak akibat hentakkan dan direjam dengan kuat oleh abang iparnya. Anuar terus tekun menghunuskan batangnya dicelah kelangkang Suraya.

    Suraya sudah tidak menyedari keadaan dikelilingnya, dia begitu hayal dan nafasnya kencang, matanya kuyu serta mulutnya merengek tak tentu arah. Rambut Anuar ditarik-tariknya. Kadang-kadang rentak ayunan Anuar laju dan kadang-kadang diperlahankannya, begitu juga Suraya membukakan dan merapatkan kedua pehanya dan sesekali mengepit pinggang Anuar. Posisi ini memberikan Anuar rasa enak yang berbeza terhadap rongga yang dibajaknya. Amat jauh nikmatnya menyetubuhi Suraya berbanding dengan Linda kakaknya. Kenikmatan ini pernah dikecapinya bersama kakak Suraya 15 tahun yang lalu, kini ianya kembali berulang tapi lebih enak dengan tubuh yang lebih muda dan cantik. Potongan badan Suraya amat sesuai dengan tingginya, tubuhnya langsing dan montok, tetek semakin berisi sejak sering diulinya begitu juga punggongnya telah banyak berkembang dan semakin menarik dipandang.

    Sesekali Anuar meminta Suraya merapatkan kedua peha semasa dia menujahkan senjata walaupun tak dapat masuk habis kerana kakinya pula mengepit peha Suraya, begitu rapat batangnya tersepit dan bergesel dengan rongga kelilingnya. Suraya jarang kecundang, nafsu juga sehebat isterinya semasa muda. Begitu juga Anuar tapi pertarungan dengan isterinya sebelum itu memberi kesan kepenatan kepada badannya walaupun nafsu nya masih membara. Gerakkannya diperlahankannya, Suraya semakin galak dia ingin rejaman lebih kerap kedalam tasiknya.

    Tubuh Anuar digulingkannya, dan dia pula berada diatas bagaikan menunggang kuda, kelangkang diangkatnya dan ditekannya kearah sentaja Anuar yang terpacak. Anuar meramas teteknya dan Suraya memegang tangan Anuar supaya dia terus menguli teteknya. Sementara tangan Anuar yang satu lagi memaut punggung Suraya. “ah..hmm, sedapnya..banggg” rengek mangsanya. Anuar seronok mendengar rengekkan itu, ia sering membuatkan kakak Suraya begitu. Kemutan Suraya begitu dirasakannya, kencang menjerut-jerut sentajanya yang memang memerlukannya.

    Sukar nak dinyatakan kenikmatannya. Suraya terasa kemuncaknya semakin hampir dan tak mampu menyaingi ketahanan lelaki berpengalaman itu. Badannya dikeraskan dan mengeyeh-geyehkan panggal rongganya yang menyelit itu, Suraya menghayunkan dengan rancak ia mahu rongganya digesel sekerap yang boleh agar ia memperolehi keenakan yang semaksimanya. Anuar merasakan denyutan yang begitu rancak didalam rongga yang padat mencerut batangnya, ia nya bagaikan satu sedutan. Dia tahu Suraya akan mencapai kemuncaknya, lantas Anuar memberikan riaksi dengan mengangkat-angkatkan kelangkangnya keatas menyebabkan tubuh Suraya terlambung-lambung.

    Suraya melepaskan keluhannya dan terkulai diatas tubuh Anuar, dia keletihan tapi Anuar belum mencapai kemuncaknya, batang masih berada dalam rongga Suraya dan menikmati baki denyutan yang masih aktif, dia membiarkan Suraya seketika diatas tubuhnya untuk memberi masa ia berehat, Anuar tahu babak berikut adalah gilirannya pula, Suraya hanya sebentar begitu. Dia tak akan puas jika hanya sekali memperolehinya, nafsu isteri tak rasminya ini tak ubah seperti kakaknya diwaktu muda dulu, tetapi waktu itu dia sering tewas, kini dia mampu tetapi isterinya telah pula dingin akibat usia dan kesibukan kerja, mujurlah Suraya yang digodanya memberikan apa yang diperlukan oleh nafsunya.

    Hari mula cerah Anuar menjangkakan perjalanan isterinya hanya separuh kearah destinasinya. Dan anaknya Afiq hasil benih yang dipancarkan dalam perut kakak Suraya memang bangun lewat sekurangnya pukul sepuluh nanti. Masih banyak masa untuk dia memacakkan belalainya kedalam tasik hikmat Suraya yang begitu segar. Bukan mudah nak dapat budak perempuan semuda itu disetubuhi apatah lagi adik isteri sendiri, Anuar merasa diri amat bertuah kerana Suraya bukan sahaja mempunyai tubuh yang menawan tetapi wajahnya menarik, kulitnya gebu dan putih dan bulu roma disebahagian tubuhnya jelas kelihatan membuatkan Anuar sering menelan air liur. Oleh itu Anuar perlu memberi perhatian dan memenohi kehendak Suraya agar dia sentiasa setia, Setakat ini Linda belum dapat mengesaki apa-apa perbuatan mereka berdua. Anuar pasti kalaupun dia berhajat bernikah lagi secara sah, tiada perempuan semuda itu mahu menjadi isterinya.

    Anuar membaringkan Suraya disebelahnya, Dia menguakkan peha Suraya dan mencapai kain yang berhampirannya dan mengelap celah kelangkang yang berlendir itu, kain itu dicampakkannya dan tangannya mengusap bulu pahat yang yang pendek dan lembut itu dan sudut yang panas itu dicuit-cuit. “Sayang tewas” bisik Anuar ditelinga Suraya membuatkan Suraya terasa tercabar kemampuannya dan dia amat bersemangat menewaskan Anuar pula kali ini akan mengemutnya semahu batang Anuar biar Anuar tak daya menahan, Suraya mula merasa enak dan kembali bernafsu, peha nya dibukakannnya bagi memudahkan Anuar bergerak disitu, kakinya bergerak-gerak tanda kesedapan akibat jari Anuar yang cekap bermain butirannya, Anuar tidak jemu menggerodek taman larangan Suraya kerana dia tahu itulah cara yang termudah merangsangkan Suraya, benda itu telahpun dibajaknya dan menelan semua sentajanya tadi dan kini ia telah sedia digembur kembali,

    Suraya juga tak kisah taman larangannya itu menjadi tempat Anuar menghunus senjatanya. Ia rela ruang tubuhnya menjadi sasaran abang iparnya kerana dia merasa nikmat, walaupun kadang kadang Suraya benci pada Anuar sanggup menyetubuhi dirinya walaupun kakaknya juga tempat Anuar memuaskan kehendak kelakiannya. tapi akibat kesedapan Suraya melupakannya. Anuar kini mempunyai pilihan muaskan nafsu semaada kakak atau adik, kedua-dua tubuh masih suci semasa dia menerokai dan dia puas dara dua beradik itu dapat dimilikinya. Anuar bebas mengerjakan kakaknya, cuma Suraya bergantung kepada peluang. Anuar mengurut batangnya yang tegang dan berlendir, lendir dari dua wanita adik beradik, tadi selaputi lendir sikakak tapi kini lendir adik, tapi lendir mereka memang telah bercampur dibatangnya dan juga dirongga Suraya.

    Memang itu hajatnya sejak beberapa hari lalu. Suraya rasa rongga dicelah kelangkangnya diisi sesuatu yang menyedapkan dan sebagai biasa Suraya melayan tetamu tersebut dengan memberi ayakan dengan alunan yang semula jadi, mengikut rentak rejaman.

    Anwar tekun memuaskan nafsunya dengan bersemangat, kadang-kadang Anuar menahankan tangan keatas tilam sambil mengangkat badan supaya dapat memerhatikan wajah ayu Suraya yang sedang ghairah serta bahagian atas tubuhnya yang tidak disaluti sebarang pakaian terutama tetek yang kembang akibat tekanan darah muda kenikmatan akibat disetubuhi, kecantikkan tubuh Suraya menambahkan geram untuk dia mencucukkan sentajanya kedalam tubuh Suraya. Sesekali leher jinjang Suraya dicumbui dan pipi gebu Suraya diciumnya. Anuar seronok benar mensetubuhi Suraya pagi itu apatah lagi taman Suraya tertonjol keatas akibat bantal yang melapik punggung Suraya.

    Kaki Suraya sengaja ditegakkannya ketas membuatkan lubangnya semakin sempit, Sengaja Anuar memeluk kakinya Suraya dan megucupinya membuatkan nafsu Suraya semakin membara dan sedia menghambakan dirinya. Anuar merasakan air mani akan memancut dan dia semakin galak menyorong tarik dalam rongga yang begitu enak, dan Suraya begitu mahir menadah dan mengoyangkan sasaran Anuar menjadikan satu alunan yang mesra dan menyedapkan.

    Buat pertama kalinya wadah Suraya menerima pancutan air mani Anuar yang bagai seekor kerbau mendengus akibat kenikmatan yang tak terhingga. Anuar dapat memuaskan nafsunya secara total pagi itu kerana tidak terkawal enaknya hingga terlupa mencabut batangnya sebagai selalu kerana kuatir Suraya termengandung, begitu juga Suraya, pancutan yang dilepaskan dari batang yang berada didalam dirahimnya buat pertama kali sungguh berbeza keenakkan yang belum pernah diberikan oleh Anuar selama ini kerana kebiasaannya tubuhnya menjadi sasaran lendir abang iparnya mendarat terutama perut dan buah dadanya. Ombak pertemuan pancutan darinya rahimnya sendiri dengan air mani Anuar bagaikan satu gegaran dalam rahimnya menimbulkan satu keenakan yang luarbiasa. Wadah Suraya masih berdenyut malah lebih kerap membuat Anuar membiarkan batangnya terus terbenam sambil dia tertiarap menindih tubuh gadis 16 tahun itu.

    Anuar bingkas bangun bila anak nya Afiq menangis sendirian dibiliknya. Mujurlah Afiq tidak merayau kebilik emak saudara, kalau tidak tentu hebuh mulut keletah anak kecil itu melihatkan bapanya telanjang disisi emak saudaranya. Anuar memakai kembali kain sarungnya yang terhumban dihujung katil sambil memerhatikan tubuh Suraya yang begitu mengiurkan tanpa disaluti sebarang pakaian. Anuar kembali bernafsu terutama bahagian dipangkal peha Suraya. Suraya juga sudah terjaga dan mengambil selimut menutup tubuhnya yang menjadi sasaran abang iparnya.

    Anuar melepaskan satu kucupan didahi lantas meninggalkan Suraya sendirian dibiliknya. Dengan kucupan itu Suraya rasa diri bagaikan amat dihargai oleh lelaki yang bergelar suami kakaknya itu. Anuar telah mengajar apa erti sek dan menjadikan dirinya seorang wanita, setiap kali bersetubuh ada sahaja teknik baru dialami, memang itulah idaman gadis baru menikmati persetubuhan dan dia memang sedia disetubuhi sebanyak mungkin dalam sehari dan memang dia bercadang untuk melakukannya nanti. Pagi itu Suraya menambah pengalaman baru, Anuar melapik pungggung dengan bantal menyebabkan taman terhidang untuk Anuar berjamu, Dia juga merasai keenakan air mani Anuar mengairi tamannya.

    Suraya masih lagi berbaring keletihan dengan sebahagian tubuhnya ditutupi kain selimut, Jam baru sahaja berbunyi menandakan pukul 8.30 pagi, matanya sudah tak mahu dipejamkan, bunyi deburan air kedengaran sayup-sayup menandakan Anuar sedang mandi, Suraya membayangkan tubuh sasa abang iparnya itu sedang berbogel dan belalainya terjuntai dikelilingi bulu hitam yang lebat, pasti Anuar sedang membersih senjatanya yang telah bergelumang dengan lendir dari kemaluan kakaknya serta dirinya sendiri. Suraya tidak menyalahkan Anuar kerana dia sendiri cukup senang dengan benda tersebut, panjang, besar dan keras.

    Dulupun dia yang galak hingga dirinya kini bagai gundik kepada lelaki tersebut, belum dapat dilupakannya lagi hari sejarah tersebut, pertama kali dirinya dicumbui lelaki serta daranya diragut oleh abang iparnya. Bermula ketika menonton cerita Hindustan di TV petang minggu, sambil membaca hiburan, mereka berdua sahaja menonton ketika itu disamping si Afiq yang tidur lena disisinya, Anuar duduk disofa panjang, hari agak dingin kerana cuaca mendung walaupun baru jam lima petang.

    Kakaknya Linda telah seminggu meninggalkan rumah kerana berkursus di Johor Baru dan hanya minggu depan baru tamat. Tinggal mereka bertiga dirumah yang agak lengang itu, kebetulan pula cuti semesta persekolahan, jadi amatlah seronoknya Linda berkursus kerana anak kecil dijaga oleh Suraya adiknya. Sedangkan Suraya sudah serasi tinggal dirumahnya sejak tiga bulan yang lalu, tidaklah diduga suami sanggup menjadi adiknya sendiri sebagai ganti semasa ketiadaannya. Linda sangat menghormati dan percaya kesetiaan, maka taklah terfikir Anuar sanggup berlaku curang dengan adik ipar sendiri. Apatah lagi Suraya masih bersekolah dan umur Anuar berbeza hampir tiga puluh tahun dengannya masakan Anuar tergamak melakukannya fikir Linda. Tidak terfikir olehnya betapa Suraya sudah menjadi remaja dan ingin didampingi lelaki.

    Suraya agak tertarik kepada kisah percintaan remaja yang sedang ditontonnya, terdapat juga sedikit adigan yang merangsang nafsu remajanya, dia bagaikan tidak puas menonton babak tersebut. Suraya seronok melihat Hero membelai sigadis sebagaimana impiannya sejak menjadi remaja. Walaupun Suraya agak pendiam tetapi dengan orang yang biasa dia agak becok apatah lagi melihatkan babak yang luarbiasa. “Bodoh betul hero tu..” marahnya kerana tidak melalkukan apa-apa bila kekasihnya diperkosa bossnya dihadapanya tanpa melakukan sesuatu untuk membela. “Alah, Hero tu syok tengok.. itu pasal dibiarkan” celah Anuar yang dipangggilnya Abang Long. “Kesian heroin “komen Suraya lagi.“Bukan sakit sedap lah, budak-budak mana tahu” pancing Anuar. “Alah abang ni.. siapa budak” jelingnya kearah Anuar yang sedang duduk diatas sofa dibelakangnya.

    Anuar memang telah lama geram kepada kecantikan dan potongan tubuh Suraya yang sedang naik itu, Apatah lagi sudah seminggu dia berpuasa kerana ditinggalkan isteri, sedangkan Suraya yang duduk dihadapannya begitu menggoda nafsunya,

    Tubuh gadis remaja yang sedang naik itu cuma memakai T.Shirt dan berseluar setakat lutut menunjukkan susuktubuhnya yang mengiurkan. Anuar memerhatikan sambil menelan air liur. Fikirannya dikuasai oleh syaitan dan membayangkan yang bukan-bukan dan Surayalah objeknya. Memang selama ini mereka rajin bergurau dan tidaklah kekok baginya untuk menguji anak gadis, apatah lagi sejak tadi dia melihat Suraya agak tenggelam dengan beberapa aksi percumbuan, majallah yang dipegang jarang dibaca. Fikiran Suraya tidak sejauh fikiran abang iparnya, dia hanya terbawa dengan keremajaannya, walaupun begitu dia mudah tenggelam bila melihat adingan begitu, apatah lagi Suraya sering mengintai adingan nyata diantara Anuar dan Linda. Diusia yang terlalu mentah itu dia sudah terlihat perkara begitu, sudah tentu jiwa lebih mudah dikuasai nafsu. “Aya lah budak, orang memanglah nak tengok macam tu, barulah ada ummh” usik Anuar lagi. “Gatal le abang Long ni” terus tangan bergerak ke peha Anuar.

    Anuar terus menangkap tangan Suraya dan tidak dilepaskannya, Suraya mencuba melepaskan tangan sebaliknyai kedua-dua tangannya pula terperangkap dipegang erat oleh Anuar. Jerat Anuar telah mengena, Suraya bangun untuk melepaskan dirinya tapi terjatuh kesisinya. Tangan Suraya tidak dilepaskan. “Nak cubitnya” kata Anuar untuk mendapatkan riaksi seterusnya dari Suraya. “Ok Aya tak cubit lagi ” rayunya. Tubuh Suraya tersandar dikaki Anuar, Anuar dapat merasa kekenyalan buah dada Suraya yang menyentoh lututnya. Suraya merasakan satu perasaan aneh bila dadanya tersentuh badan Anuar, Dia bagaikan terkaku, nafas terasa semakin kencang dan darahnya semakin laju beredar.

    Anuar meramas jari dan membelai rambut paras bahu yang masih lembab lepas mandi. Suraya tak menghalang malah ia tak mahu Anuar berhenti. Anuar telah yakin Suraya telah telah dikuasai tapi sengaja dimemusatkan pandangan ke TV agar tidak ketara helahnya. Anuar lupa anak gadis remaja didepannya itu adalah adik iparnya sendiri, juga murid sekolah dan jika disabit kes jenayah pasti kes walaupun Suraya yang meminta kerana usia lewat 15 tahun.

    Dengan lembut tangan Anuar mengusap bahu Suraya dan merayap pula kelehernya. Anuar dapat rasakan getaran ditubuh Suraya yang tersandar disisinya, tangan Anuar semakin berani, kalau tadi tindakannya bagaikan biasa bagi seorang abang bergurau adik nya tapi kini tindakan seolah melayan kekasih, Suraya makin dibealinya, belakangnya diurut-urut. Tiada bicara antara mereka, Suraya semakin khayal, matanya agak berat walaupun ia masih lagi memandang kearahTV tapi pandangan kosong. Suraya tidak bergerak dari Anuar walaupun kedua-dua tangan sudah dilepaskan. Adingan ringan-ringan yang diterima dari Anuar cukup membuat dirinya ghairah. Anuar menguji untuk kali terakhir. Dia berhenti dari membelai Suraya dan menyuruh kembali duduk ditempat asalnya. “Dah le tu nanti jadi macam cerita tu pula.” bergetar suara Anuar, manakan tidak jika tersilap langkah maka melepaskan lah mangsanya.

    Sebagaimana yang diduga, Suraya tidak berganjak, ia semakin manja bagai seekor kucing yang dibelai. “Abanng ..eheem..” lemah suaranya, tangan mula menggosok peha Anuar. Tak mahu ia melepaskan peluang untuk dibelai oleh seorang lelaki, tidak kiralah siapa, bukan Suraya tidak tahu Anuar abang iparnya malah telah berusia berbanding diirnya yang masih belasan tahun, dia mahu merasai apa yang telah Anuar lakukan pada Kakaknya. Dia sering terkenang apa yang dilakukan Anuar dan Linda ketika bersetebuh. Jiwa bergelora, pantang sahaja mendengar suara rengekan Linda, Suraya tak lepas peluang mengintai. Suraya tidak dapat melupakan rengekan kakaknya dikerjakan oleh Anuar dan terbayang-bayang pelbagai aksi duatubuh itu bertarung.

    Ponggong dan perut Linda beralun menganyak sambil kakinya memaut pinggang Anuar asyik menikami celah kelangkangnya. Anuar meramas buah dada kakaknya yang besar atau menyonyotnya jika mulut mereka tidak berkucupan. Akhirnya Linda menggelepar dan Anuar berdengus sebelum terkulai, Suraya suka melihat batang Anuar bila keras, saiz nya panjang dan besar kembang dihujung dan dipangkalnya penoh dengan bulu hitam yang pekat menggerinting, batang tersebut asyik dibenamkan kecelah kelangkang Linda, walaupun dicucuk Linda tidak sakit tapi tergeliat-geliat kesedapan.. Suraya juga bercita-cita akan melakukan sebagaimana kakaknya melayan Anuar kepada suaminya kelak, menyerah dengan penoh kerelaan, biar tubuhnya dikerjakan semau-mau oleh suami kelak dia akan merelakan. Apa yang pasti setiap tusukkan pasti terlalu enak hingga Linda sanggup begitu, tapi bila…. usianya terlalu muda masih terlalu lama untuk dia menunggu.

    Tetek Linda macam belon kerana sering diuli oleh Anuar, jauh bezanya dengan tetek yang sedang berkembang dan belum pernah terusik macam Linda . Suraya begitu berahi, dia membayang diri diperlakukan begitu oleh Anuar semasa mengintai, macam-macam posisi dilakukan oleh mereka, begitu setia Linda mengikuti kehendak Anuar, kadang-kadang ditiarapkan, mengiring, dan dilipatkan kaki untuk memberi Anuar kepuasan yang dimaukannya, punggung Anuar ligat dienjut-enjut kearah alat sulit Linda, tak puas-puas tempat itu menjadi sasaran batangnya. Dan mulut mereka sentiasa berkucupan, berkulum-kulum lidah dan sesekali terdengar decutan akibat sedutan Linda, Kakaknya perwatakan lembut dan bersopan rupanya ganas diranjang. Tangannya tercakar-cakar dan rakus menyumbui dada Anuar yang berbulu dan sering menjilat leher dan kuat sekali menyedut.

    Anuar benar-benar gembira, begitu mudah Suraya dikuasainya, dengan sedikit helah sahaja. Petang itu cuaca mendung dan hujan mulai turun, suasana sungguh dingin dan menyelesakan. Rumahnya agak terasing daripada jiran dan berpagar, tiada siapa akan mengganggunya untuk bersantai dengan gadis mentah itu. Afiq masih tidur dengan lena diatas karpet dan kalau dia jagapun dia tak tahu apa yang dilakukan oleh mereka berdua. Suraya rasa tubuhnya semakin dipaut rapat dan berada diatas riba abang iparnya, pinggangnya dirangkul oleh Anuar dari belakang, lehernya dicumbu. Suraya merasa kegelian dibuat begitu tapi sedap, bibir abang iparnya bergerak cermat dikulit lehernya yang bersih dan jinjang itu, matanya dipejamkan akibat kesedapan,diri rasa lemah dan tubuh bagai diawang-awangan, tangan Suraya memaut rangkulan dibahagian perut.

    Nafasnya sesak, Suraya memberikan ruang dengan melentokkan kepala kearah belakang untuk melapangkan lehernya bagi memudahkan menyumbui. Setelah puas menyumbui leher dan pasti Suraya cukup lemah Anuar mencium pipinya halus dan gebu itu, Suraya menggeselkan pipi kearah hidung Anuar, pertama kali pipinya dicium oleh lelaki sungguh menghayalkan, dan tercapailah impiannya selama ini dan dapatlah dia merasai nikmat. Suraya terus memejamkan matanya dan cuba membalas ciuman, hinggakan hidung mereka bergeselan dan bau nafas berahi kedua insan tersebut menyemarakan lagi gelora.

    Anuar ingin menghiburkan Suraya dengan segala pengalamannya, bibir ranum gadis itu ditemukan dengan bibirnya, mula-mula bergeselan kemudian bertaut, tapi Suraya yang tak pernah mengalami agak gelojoh, menyedut dengn kuat dan tanpa diajar lidah dijolokkannya kedalam mulut abang iparnya, Anuar membalas dengan menggeselkan lidahnya dan menjolokan lidahnya kedalam mulut Suraya pula, Suraya benar-benar kelemasan bagaikan tak mahu melepaskan tautan bibir, tangan Anuar semakin nakal, tetek Suraya dirabanya dan mula diramas, Suraya terasa bagaikan terkena renjatan letrik kenikmatan bila payu daranya diuli, dia membiarkan daging pejal tersebut digosok-gosok, terasa teteknya seakan membesar dan keras, sungguh bijak Anuar melemaskannya, kenikmatan yang luar biasa mengalir keseluruh tubuhnya, dia hanya bisa memegang tangan Anuar yang semakin liar. Suraya sudah tak sedar dan kelemasan dengan tindakan-tindakan Anuar.

    Anuar bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, sudah seminggu dia tidak dapat melepaskan kehendak kejantananya. Dia memang suah lama tertarik dengan tubuh badan Suraya yang sedang naik itu, kecantikannya Suraya memang begitu ketara, Dia jarang memakai pakaian yang memaparkan potongan badannya, apatah lagi bila kesekolah, uniformnya agak labuh dan memakai tudung, Suraya tidak begitu menarik dengan pakaian yang begitu, tapi bila dirumah dia memakai pakaian yang menonjolkan potongan badan,untunglah Anuar kerana dapat melihat kemontokkan tubuh anak gadis itu, pinggangnya yang ramping, ponggongnya yang membulat serta dada yang bidang membuat sering terliur, tak terfikir anak gadis yang mongel menjadi mangsanya.

    Kerana nafsu yang membara dan tanpa sebarang bantahan dari Suraya Anuar semakin ganas, kucupan diteruskannya manakala daging tetek yang kental diulinya. Suraya memusingkan badannya menghadap Anuar, kepala terlentuk kebelakang membuat dada terhidang untuk abang iparnya menjamu. Anuar dengan manja memekapkan muka didadanya, memeluk kepala Anuar tersemban diantara buah dadanya. Anuar amat bernafsu dikala itu kerana sudah seminggu dia dah tak dapat habuan, inikan pula mangsa yang masih belasan tahun dan masih perawan. Tangan Anuar mula menyusup kedalam baju Suraya kerana tak puas merasai daging pejal dari luar, terasa kehangatan dan kekenyalan daging yang gebu, putingnya terasa keras. Tak tergambar kenikmatan dilakukan begitu, patutlah kakaknya sanggup melakukan apa saja kehendak Anuar, tak puas walaupun sudah berbelas tahun. Inikan pula dirinya yang terlalu mentah dan dikala nafsu wanitanya sedang bergelora, sentuhan dipayu dara membuatkan dirinya begitu lemah dan sifat-sifat wanita semulajadi terserlah, Suraya merengek dan mengeloh.

    Suraya memudahkan Anuar menanggalkan bajunya sekaligus branya terurai dari tubuhnya. Itulah pertama kali orang lain melakukan kapada dirinya, tanpa rasa malu Suraya mendedahkan dadanya kepada Anuar, teteknya terasa berat dan saiz agak besar dari biasa, rasanya tak puas keenakannya yang mengalir dalam sarafnya akibat daging yang kenyal itu diramas oleh Anuar sesekali Anuar mengentel puting teteknya. Tengkuknya menjadi tempat cumbuan Anuar, hinggakan badannya mengiring diatas pangguan abang iparnya sendiri. Cuping telinga juga turut dijilat dan dihembus oleh Anuar menyebabkan bulu romanya berdiri, Suraya terasa sesuatu yang keras terhimpit oleh punggungnya. Anuar amat geram kepada tetek Suraya yang comel berbentuk buah betik, kulitnya putih bersih dan kemerahan dikerjakannya, puting masih pejal bagaikan tumpuk buah manggis berwarna merah darah, seiras milik kakak tapi tetek Suraya lebih istimewa.

    Anuar dengan lahap menyembamkan mukanya kedaging itu, Suraya hanya mampu menyuakan daging kental itu untuk santapan abang iparnya, Anuar menyonyot puting bagai anak kecil yang lahap sambil meramas-ramas pangkalnya, sesekali terasa putingnya digigit, Suraya hanya menyerah sahaja dilakukan begitu, tak upaya dia melawan kerakusan lelaki yang berpengalaman itu, dan Suraya juga mahu dirinya diperlakukan begitu kerana nikmatnya tak terkata hinggakan dia menggigit bibir sendiri, bangga rasanya melihat lelaki mengggomol teteknya dengan geram dan berselera, seluar takat lutut yang dipakainya sudah terlucut dan sememangnya dia tidak memakai seluar dalam maka terhidang seluruh tubuhnya tanpa seurat benang dihadapan Anuar sebagaimana yang selalu dilakukan oleh Anuar kepada kakaknya, tubuh yang amat menarik dihidangkan untuk abang iparnya.

    Tangan Anuar meraba pehanya dan tak lama kemudian menjamah taman larangannya. Seluruh tapak tangan Anuar dilekapkan kearah sudut itu dan meraut bulu pahat yang berada disitu, Anuar menggosok pehanya sesekali tersentuh kelopaknya yang amat sensitif. Anuar menyumbui tubuhnya dari tetek hinggalah keperut. Suraya hanya membiarkannya, hinggalah Anuar menyembamkan mukanya kecelah kelangkangnya, terasa kegelian dan menggeremang bulu rumanya, lidah Anuar menjilat alat sulitnya yang membengkak dan berlendir, sedikitpun dia tidak merasa geli malah matanya berkaca, butirnya dicecah-cecah dengan lidah membuatkan Dia lupa diri dan semakin menjadi rengeknya.

    Anuar memang tahu perempuan akan merasa amat dihargai jika bahagian itu sanggup dijilat dan pastinya Suraya akan menjadi lebih mesra kepadanya selepas ini kerana sesuatu yang paling sulit yang ada padanya telah dijilat, Suraya mencengkam rambut Anuar dan mengeloh tak tentu arah, kakinya semakin luas dikangkangkannya dan terangkat-angkat punggung. Benda yang belum pernah terusik itu benar-benar dinikmatinya, mulut dan hidung sentiasa menjamah alat sulit Suraya, semakin lama semakin bengkak dan tembam dan semakin kuat berdenyut, Anuar pasti lubuk Suraya sudah sedia untuk menerima senjata yang telah keras, Anuar berubah posisi dan menyumbu bibir Suraya, Suraya menyambut cumbuan itu dengan senang dan galak walaupun mulut Anuar baru sahaja mengerjakan tamannya, Suraya pasti akan menyerahkan tubuhnya kepada Anuar.

    Anuar makin bernafsu menikmati tubuh Suraya yang mengkal itu, Suraya diusungnya kebilik dan membaringkan diatas katil tanpa disaluti seutas benang pun, sementara Anuar menanggalkan pakaiannya. Suraya memerhati tubuh lelaki yang bakal menodai dirinya yang suci itu, nafsu muda membuak-buak melihat tubuh perkasa Anuar, tambah lagi senjata yang panjang terpacak keras, bagai kepala ular senduk kembang dan berkilat, entah berapa ribu kali ia telah dibenamkan dalam rongga kakaknya ataupun perempuan lain dan kini giliran rongga Suraya pula, Suraya tak pasti alat sulitnya mampu menelan batang yang sebesar dan sepanjang itu kerana pada kebiasaannya jari kelingkingnya pun sukar untuk dimasuki.

    Suraya terasa denyutan dan bengkak tamannya agak luarbiasa sejak dijilat Anuar, Suraya tak peduli seluruh fikirannya telah dikuasai oleh nafsu dia mahu tubuhnya terus dicumbu oleh abang iparnya, Suraya bagaikan seorang isteri dimalam pertama menanti suami untuk menyerahkan mahkotanya. Anuar terus merapati tubuhnya dan Suraya mengiring kearah Anuar, begitu selesa bercumbuan diatas katil, Anuar tidak gelojoh, Dia bermesra sambil membelai Suraya, Suraya sungguh bangga kecantikan serta keayuan dirinya dipuji, Anuar tak lokek memuji potongan tubuhnya dan sememangnya sebagai anak gadis Suraya sedar kecantikan tubuhnya,Perasaannya terawang-awang dan nafsu terangsang Suraya disaat itu, sukar nak dikatakan kebahagiannya serta rasa ghairah yang meluap-luap, rela diserahkan jiwanya pada abang iparnya, Suraya begitu manja dan mesra bagaikan isteri yang baru dikahwini, begitu berkesan pengorbanan Anuar menjilat barangnya tadi. Suraya menunjukkan sikap sebenarnya sebagai wanita bagaikan sudah terlalu biasa bersama.

    Setiap lekuk dan tubuh Suraya yang telah telanjang diterokainya, kulit halus dan gebu bergeselan dengan kulit lelakir agak kasar, ianya menimbulkan rasa keenakan tersendiri antara mereka. “Buatlah apa yang abang suka, Aya..rela.. bang..” begitulah pengakuan Suraya tak dapat menghindarkan tuntutan nafsu bila Anuar bertanyakan kesanggupannya jika dia bertindak lebih jauh sedangkan umurnya begitu jarak dan abang iparnya. Sedikitpun Suraya tak kisah walaupun Anuar cuba menyedarkannya,“Bang … jangan bagitahu kakak ya..” rengek Suraya, sepatutnya Anuar yang bertanyakan soalan tersebut jelaslah Suraya benar-benar rela.

    Semakin kemas rangkulan mereka berdua. Anuar tak perlu menjanjikan apa-apa pada Suraya sebagai ganti dara yang bakal dirobeknya menambahkan lagi koleksinya sepanjang hayatnya sudah banyak celah kelangkang perempuan diredahnya sejak muda dulu, tapi Suraya paling istimewa bukan sahaja cantik, muda juga adik kepada perempuan yang telah dinikmati, alangkah seronoknya merasai perbezaan perempuan dari satu baka, satu yang telah biasa menjadi sasarannya dan satu lagi masih belum tersentuh. Memang sifat semulajadi wanita pantang dipuji keistimewaannya sanggup dia berkorban apa sahaja, umpamanya Anuar memuji bentuk teteknya yang membulat keras sedikit pun dia tak marah Anuar membandingkan dengan kakaknya yang telah kendur..

    Dalam itu Anuar menindih Suraya, Kedua lutut Suraya dibengkukkan keatas dan Anuar berada ditengah-tengahnya, taman Suraya ternganga menadah batang yang mengacu kearahnya, Anuar sengaja menggesel kepalanya yang berkilat itu kearah celah yang terbuka supaya kepala tersebut bertambah licin akibat cecair yang melilih dari rongga Suraya yang keghairahan, geselan tersebut menimbulkan rasa semakin sedap buat Suraya hinggakan dengan tak sabar dia mengangkatkan celah kelangkangnya mengikuti alat kelakian hinggakan kepalanya masuk tersempang diantara kedua bibir yang lembab.

    Anuar tidak gelojoh untuk menghunuskan senjatanya kedalam alat sulit Suraya, dia sengaja membuat demikian agar Suraya hilang sabar untuk merasai lebih nikmat. “Bang..cepatlah bang…masukkanlah..” rayu Suraya meminta abang iparnya segerakan menyetubuhinya, “Sabarlah. Sayang.. kita main pelan-pelan” bisik Anuar ditelinga Suraya dengan nada yang berahi.“Pegang Su..abang nak masukkan” bisik Anuar sambil menggomol tetek Suraya, tanpa lengah-lengah lagi Suraya menggemgam alat kelakiannya dengan mengarahkan kelubuknya yang telah sedia menanti.

    Dengan perlahan Anuar menekan senjatanya kedalam. Dia memang ingin merakamkan rasa bagaimana dara Suraya dipecahkannya, Dia memang bersedia tidak merasai nikmat bersetubuh sepenuhnya kerana dia pasti Suraya akan kesakitan, walau apa pun dia akan merayu dan memujuk Suraya membenarkan alat sulitnya diterokai sedalam yang boleh, lantas bibir Suraya dikulumnya serentak teteknya diramas diikuti menambah tekanan kearah lubang yang sempit Anuar dapat merasakan kehangatan lubuk yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak.

    Anuar cuba menambah tusukan, dia merasaikan sesuatu telah ditembusi membuatkan Suraya mengaduh. “Aduh.. sakit…. ” lantas Suraya menolak tubuh Anuar yang menindihnya serta merapatkan peha agar tidak ditikam lagi. “Buka..lah sayang ..” rengek Anuar memujuk Suraya. “Sakit bang.. ” balas Suraya yang sudah tidak dapat menikmati keenakan dibelai lelaki sebagaimana tadi. Pedih celah kelengkangnya direjah oleh senjata abang iparnya masih dirasainya tapi dia cuba juga membukakan kelengkangnya untuk Anuar menambah benamannya kedalam lubuknya walaupn kesakitan dirasai akibat rayuan dan pujukan Anuar.

    Anuar begitu bersemangat tapi berhati-hati menghunus senjatanya supaya Suraya tidak terlalu sakit. Anuar menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung Suraya diramasnya manakala kedua tetek Suraya menjadi uliannya, mulut Suraya dikucupnya membuatkan Suraya bagaikan tak bernafas membiarkan dirinya digomol dan dipaku oleh Anuar. Anuar merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan adik iparnya, nafsu membuak-buak kerana hajatnya memiliki dara gadis mentah itu berjaya, lama benar hajatnya disimpan untuk merasai celah kelengkang gadis semuda itu.

    Suraya tidak merasa nikmat sebalik menahan kepedihan celah kelangkang yang dicucuk, walaupun Anuar begitu lancar mencucuk kelangkangnya. Dirinya bagaikan tiada bernilai dalam keadaaan keadaan terkangkangkan dikerjakan Anuar bagaikan kerbau ganas menindih dan batangnya menikam sudut kecil itu. Tidak lama kemudian Anuar mencabut batangnya tergesa-gesa dan memuntahkan lendir pekat diatas perutnya. Nafasnya kencang dan dia terkulai diatas tubuh Suraya yang kelesuan. Dia terpaksa menahan kesakitan demi pujukan. Lendir yang melekat diatas perutnya bagaikan disapu rata kerana Anuar merebahkan tubuhnya disitu. Anuar begitu keletihan tapi puas menerokai kemaluan adik ipar sendiri yang masih dara. Sungguh bertuah dirinya menikmati dara gadis semuda itu, malah merasai kemaluan wanita adik beradik. Suraya terasa lega kerana celah kelangkangnya tidak lagi dicucuk oleh Anuar, Terasa sengal-sengal badannya setelah digagahi oleh abang iparnya yang sasa itu. Anuar terus terlena disisinya sambil tangan melengkari dadanya. Suraya juga terasa amat lesu turut terlena dipetang itu.

    Anuar kini semakin ganas terhadap Suraya dan Suraya juga suka diperlakukan begitu, tindakannya memancarkan benihnya kedalam perut Suraya bermulanya sikapnya yang sudah tidak memperdulikan akibatnya kepada gadis remaja itu, walaupun begitu Suraya amat menyukainya rahimnya dipancut dengan lendir yang pekat itu. Tidak sebagaimana yang sering dialaminya cecair Anuar itu melekit-lekit ditubuhnya dan denyutan dirongganya tidak puas merasai kepejalan batang yang sedang mengeras dan membesar dikala itu. Anuar sedar tindakkannya itu akan tersemai bakanya sebagaimana Linda alami, jadi Anuar melakukan sesuatu agar Suraya tidak mengandung, biar puas madu disedut dari tubuh Suraya barulah rahimnya mengandungkan baka, dia kuathir rongga Suraya akan longgar kalau beranak kelak, dia mahu rongga itu sentiasa sempit dan perutnya sentiasa kempis kerana dia memang suka kepada wanita yang berkeadaan demikian.

    Anuar tidak tahu sampai bila Suraya akan menjadi gundiknya, kadang-kadang Anuar merasa takut kalau isterinya tahu akan hubungan mereka, tentulah Linda melenting kerana batang miliknya yang dia amat dia sayang telah dikongsi oleh adik sendiri, apatah lagi selama ini dibenar-benar yakin hanya dia seorang yang berkuasa keatasnya, mungkin dosa Linda yang pernah berlaku curang dengan orang lain sebelum ini tanpa diketahui oleh Anuar, sebenarnya Linda hanya ingin menukar selera, tapi Linda cukup mengagumi kejantannya suaminya yang tiada tolok bandingnya kehebatannya bukan sahaja saiznya yang besar tapi panjangnya juga menyenakkan, malah Anuar mampu main lama.

    Linda menyedari kelelakian sebenar Anuar tapi mungkin sudah kerap dia lupa, kini giliran Anuar pula curang kepada isteri bukan Anuar ingin membalas dendam kerana dia pun tidak pernah tahu perbuatan Linda, Tuhan yang menakdirkan begitu. Semangat Anuar kini bagai orang muda, perwatakannya semakin romantis terutama ketika bersama Suraya, Suraya yang sememang suka dipuja begitu mudah diperdayakan, Anuar bebas berbuat apa sahaja keatasnya. Anuar juga telah mengikut rancangan untk mengelakkan benihnya subur di klinik swasta jadi tidaklah dia risau Suraya termengandung, apatah dia masih bersekolah. Biarlah dia menamatkan dulu persekolahanya hingga tingkatan lima dan biarlah dia menikmati sepuas-puas tubuh Suraya, Anuar menyedari tubuh Suraya begitu naik, punggungnya semakin bulat dan teteknya semakin berisi dan dia cukup senang dengan perubahan itu dan semakin sedap dia membahamnya, perbuatannya terhadap Suraya selama ini telah menyebabkan tubuh Suraya menjadi begitu, isterinya turut sedar tapi dia beranggapan memang gadis akan mengalami perkembangan begitu.

    Suraya terperanjat kerana talipon berbunyi, jauh sungguh lamunannya hinggakan dia tak sedar hampir jam 10.00 pagi. Rupa-rupanya kakak nya menalipon memberitahu dia terpaksa menyambung tugas dan tak dapat balik, Suraya cukup gembira dan dengan segera memaklumkan kepada Anuar, Anuar begitu gembira bila, dia tersenyum lebar penoh bermakna, anak bungsu selamba sahaja tak mengerti. Anuar membayangkan punggung Suraya yang bulat itu dan belum pernah diterokainya dan begitu juga mulut Suraya yang masih suci, Suraya tidak dapat membaca fikiran Anuar, sebaliknya dia terbayang Anuar menjilat kemaluannya dengan gelojoh sambil dia mengangkangkan kaki.

    Entah apa tuahnya tak lama selepas itu makcik yang menjaga Alif telah datang kerumah untuk mengambil anak kecil itu kerumahnya untuk menjadikan teman menghilangkankan kesunyian, dia memang gemar pada Alif yang sedang nakal itu dan bila mendengarkan Linda tak dapat balik hari itu orang tua amat gembira kerana Alif boleh tidur dirumahnya malam itu dan Anuar tak dapat menghalangnya permintaan orang tua itu dan rahmat baginya. Belum pun orang tua itu pergi jauh, Suraya yang turut berada ditepi pintu dipeluknya dari belakang dan sebagai biasa Suraya membalas dengan membelai tangan Anuar sambil memusingkan muka kearah Anuar dibelakang, “Nantilah bang.. nanti Mak Cik nampak”. “Abang tak tahan tengok Su, Su sungguh menawan. ” Balas Anuar dengan suara yang bergetar. “Oh..Abang .. Su sayang abang..” sambil Suraya menghadapi Anuar dan menjengketkan memaut leher Anuar. “ Su akan layan abang puas-puas, buatlah apa saja …” rengek Suraya lagi.

    Begitu manja dan menggoda Suraya. Anuar yang mendengar kata-kata tersebut menjadi ghairah dan bersemangat. Mak cik terus berjalan mendukung anaknya menghala kerumah yang tak berapa jauh dari situ. Sebaliknya dirumah, ayahnya sedang mendukungnya emaknya saudara kearah ruang rehat. “abang akan kerjakan Su sampai lembik”, sambil meletakkan gadis itu diatas Sofa, tempat dimana bermulanya sejarah dirinya. Suraya terlentang membujur disofa sambil Anuar menghadapi dari sisi. “Abang rindulah sayang” goda Anuar. Memang sudah lama tubuh Suraya tidak dinikmatinya. Begitu juga Suraya sentiasa menanti peluang tersebut. Sudah hampir seminggu kakaknya berada dirumah. “Bang… Su amat kehausan” tanpa silu Suraya meluahkan keinginannya yang meluap-luap itu.“Abang akan jilat Su punya” bisik Anuar sambil tangannya meraba kelengkang Suraya. Anuar tahu Suraya amat mudah terkulai bila butir permatanya dijilat. “Abang… ohh.” Rengek Suraya yang sudah tak sabar. Alat sulitnya berdenyut, bagaikan sudah terasa celah kelangkangnya dijilat dan bijinya dicuit-cuit oleh lidah Anuar.

    Anuar memulakan adingan dengan memberi kucupan didahi Suraya, tak lama kemudian mulut mereka bertaut sambil tangan Anuar sibuk menggosok buah dada Suraya, Anuar memuji kehebatan buah dada yang mengkal itu. Suraya bangga dengan pujian itu, memang dia sedar buah dada semakin cantik, bengkak dan bulat apatah lagi setelah diramas oleh Anuar. “Abang yang membuatnya jadi begitukan…” T.Shirt dan baju dalam yang melindungnya sudah terkuak, buah dadanya yang terbuka itu diangkat hingga terkena muka abang iparnya. Anuar yang memang tahu apa mahu Suraya terus menyembamkan mukanya diantara dua bukit yang hebat bengkaknya, dengan geram putingnya digigitnya sambil ditarik-tariknya keatas.

    Pakaian Suraya mula tertanggal satu persatu dari tubuhnya. Kain batik yang dipakai sudah dilucutkan Anuar. Hanya seluar dalamnya sahaja yang masih dilindungi tubuhnya. Suraya membukakan kelangkangnya bila Anuar meraba disitu. Sedap sungguh rasanya. Ianya tak lama begitu, Suraya sendiri yang menanggalkan seluar tersebut bagi memudahkan abang iparnya melaksanakan kerjanya. Anuar masih lagi berbaju dan berseluar. Suraya segera meminta Anuar berbogel. Dia ingin menikmati ketampanan lelaki yang telah menodainya. Ketampanan tubuh Anuar membuatnya lebih bernafsu.

    Selama seminggu berpuasa, mahu sahaja Suraya mencari jantan lain, tapi perasaan malu menghalangnya berbuat demikian, Kadang-kadang rasa irihati bila Anuar bersama kakaknya tidur bersama sedangkan dia bersendirian, Suraya terbayang kegagahan Anuar menyetubuhi kakaknya. Tentu kakaknya puas dengan kehebatan Anuar. Kini peluang dia pula menikmati kejantanan abang iparnya. Kedua-dua pasangan tersebut sudah bertelanjang bulat bila Anuar menanggalkan seluar yang dipakainya. Lantas Anuar menindih tubuh Suraya dari atas, Keanggunan Tubuh Suraya membuatkan Anuar rasa tak sabar.

    Anuar tak puas-puas ingin menyetubuhi gadis belasan tahun itu.“Bang cepatlah jilat” Minta Suraya sambil membukakan kelengkangnya bila tangan Anuar meraba bahagian yang pernah dinodainya. Anuar patuh akan permintaan Suraya. Melihatkan betapa ghairahnya Suraya dikala itu Anuar pasti gadis belasan tahun itu tidak akan menolak hajatnya nanti. Sudah pasti mulut Suraya yang mongel itu akan mengulum batangnya pula. Dia akan ajar Suraya supaya menelan batangnya hingga kedalam tekaknya dan dia akan ajar Suraya agar dapat merasai nikmat mengulum batang tanpa rasa geli. “Abang sedap… ” rengek Suraya yang tergeliat-geliat kenikmatan bila Anuar menyembankan mukanya ditaman yang telah terbuka itu.

    Anuar mula mencecahkan bibirnya sudut dicelah kekangkang Suraya, bukanlah dia gemar merendahkan mertabat kelakiannnya dengan menjilat kemaluan Suraya tapi bila melihatkan Suraya merengek dan tergelepar tak menentu, membuatkan dia merasa terhibur, Dia tahu Suraya telah menjadi gundeknya yang setia, tiada apa yang perlu disembunyikan kerana satu-satu benda yang paling sulit telah ditawan. Biji kelentit Suraya dinyonyotnya, sesekali Anuar mengentel serta mengusap bibirnya yang tembam dengan jarinya, daging punggung Suraya diramasnya serentak membuatkan Suraya mengeloh keghairahan, perut Suraya kempis dan dadanya kembang, rambut Anuar ditarik-tariknya, cecair lekit semakin banyak mengalir dari lubang yang sering mengemut batangnya.

    “Sayang.. barangmu istimewa. Abang sanggup jilat” puji Anuar terhadap tamam rahsia Suraya yang masih pejal dan kemas bentuknya tidak seperti milik kakaknya yang sudah birat, Suraya memegang cotarnya yang sudah terpacak dan mengurutnya. Anuar sengaja membiarkan Suraya memainkan senjata. “ Abang.. dasyat, besar panjang. Senak Aya kalau masuk semua” keloh Suraya yang sedang keghairahan sambil mencium hujungnya yang berkilat. “Untuk orang istimewa juga” kata Anuar yang memang tahu keistimewaan senjatanya yang telah memberi nikmat kepada mereka dua beradik hinggakan sukar untuk menghindari. “Sayang kulum” pancing Anuar melihat Suraya yang tekun mengurut batangnya dengan penuh berahi. Anuar tahu wanita yang dalam keadaan yang sudah dirasuk nafsu sedia patuh akan arahan pasangannya, apatah lagi kemaluannya sendiri sanggup dijilat bukan sekali malah sudah berulang-ulang kali tentu Suraya akan membalasnya pula.

    Suraya mengangguk menandakan ingin mencuba serta membuktikan dia juga mampu memuaskan lelaki dengan menghisap batangnya. Suraya tahu kakaknya juga sering melakukan begitu dan selama ini juga dia mahu merasa memasukkan daging kenyal itu dalam tekaknya seperti apa yang dilihatnya. Pertama kali bibirnya mencecak kepala senjata yang licin itu Suraya agak geli tapi dipaksa menjilat dan memasukkan sedikit sebahagian hujung kedalam mulutnya. Anuar pula sengaja merengek rengek dengan gaya yang memberahikan Suraya. Ini membuatkan Suraya semakin galak. Anak matanya juling memerhatikan gelagat Anuar, rambut Suraya dibelai-belainya, Suraya mulai merasai keenakan merasai daging yang licin itu menyentoh lidah dan lelangit mulutnya, Suraya menyonyot batang Anuar dengan gelojoh dan sedutan yang agak kuat bagai ingin ia menelan semuanya. Batang Anuar telah sering dikulum wanita itu semakin tegang dan air mazi yang mengalir keluar bergaul dalam mulut Suraya yang baru mengalaminya.

    Anuar mahu senjatanya masuk dalam tekak Suraya bukan setakat bahagian mulutnya, Anuar ingin menjadi senjatanya yang pertama memasuki tekak Suraya bukan hanya celah kelangkangnya sahaja. Biar anak gadis itu merasai sesuatu yang baru entah ia suka atau tidak Anuar tidak kisah. Anuar merubah kedudukannya dimana masing-masing mengadap alat sulit dalam keadaan mengiring, kepala Anuar berada dicelah kelangkang Suraya menghadap alat sulit Suraya dan mulut Suraya berada dipangkal peha sedang mengulum batangnya. Taman Suraya dijilatnya kembali membuat Suraya amat bernafsu bersungguh-sungguh benar dia mengulum batang yang telah season itu sebaliknya Anuar berjamu dengan yang masih segar. “Yang.. telan dalam-dalam.. ” pinta Anuar setelah dia yakin Suraya akan melakukannya. “Ahh..ahh…Ohhh..” bunyi Suraya cuba menelan sedikit-sedikit kedalam tekaknya sambil jejarinya mengurut pangkalnya.

    Suraya bagai tak sedar dia mampu melakukannya dan kerana terlalu ghairah bijinya disedut oleh Anuar. Anuar rasa sudah puas kerana hajatnya telah tercapai, batangnya telah dapat merasai rogga mulut Suraya, walaupun bukanlah seenak mulut dicelah pehanya. Nafsu Anuar amat liar terhadap adik isterinya yang tak mampu menghindarinya kerana desakan nafsu remajanya yang tidak terkawal serta peluang yang terlalu bebas. Sudah hampir 10 minit mereka berkedudukan begitu, rahang mulut Suraya terasa lengoh asyik ternganga disumbat batang abang iparnya, “Sayang, sudahlah tuu, nanti putus kena gigit” gurau Anuar setelah dia puas merasai nyonyotan dan geselan bibir dan gigi Suraya dikeliling batangnya, ruang mulut Suraya yang panas dan berair itu menjadi tempat Anuar memuaskan nafsunya, walaupun tak pernah mengalami nya Suraya merasai suatu keseronokan menyoyot batang yang berkepala licin dan pejal itu apatah lagi ketika biji kelentitnya dijamu oleh Anuar, bagi Anuar pengalaman Suraya itu bukanlah yang terakhir tetapi ia akan menjadi rautin setiap kali bersama kelak.

    Walaupun baru lepas mengulum dan menjilat kemaluan masing-masing, mereka berkucup. Masing-masing berselera berkulum lidah tanpa rasa geli, Kedua gunung didada Suraya menjadi ulian Anuar, daging tersebut bagai belon membengkak dan pejal, Anuar sungguh geram dan berahi melihat kecantikan semulajadi Suraya, tubuh Suraya ditindih oleh Anuar dari atas, seperti biasa dia tersepit dicelah kelangkang adik iparnya. Suraya memang bersedia meluaskan kangkangnya agar mudah Anuar mencelah disitu, taman rahsia kembali ditikam dengan senjatanya, “Enaknya.. ohh” keloh Anuar setiap rejaman kearah celah peha Suraya, manakala Suraya tak henti mengayak punggungnya menadah hentakkan.

    Suraya terasa denyutan dirongga yang direjam oleh Anuar begitu kuat, menandakan dia hampir mencapai matlamatnya, begitu cepat mungkin kerana terlalu ghairah diperlakukan begitu. Anuar semakin ligat membenamkan batangnya, kemutan yang rancak dari dalam rongga Suraya keatas batangnya amat menyedapkan, tak puas dia menghayun batangnya keluar masuk, terasa amat nikmat kemutan rongga Suraya terutama ketika hujungnya yang besar itu bertarik keluar dan direjam semula, seketika Anuar memperlahankan rentak melepaskan lelahnya dan Suraya yang telah biasa diperlakukan begitu akan mengepit pinggang Anuar dengan kedua kakinya dan memeluk erat tubuh sasa yang menindihnya, dia bangga walaupun tubuhnya kecil dan hanya diparas dada Anuar, mampu bertarung dengan lelaki segagah dan sebesar itu.

    Kalaulah Anuar bukan suami kakaknya Suraya rela menjadi isterinya yang sah walaupun usia dan saiz badan yang amat berbeza , Dia tak kisah kerana Anuar mampu memberi kenikmatan dan kepuasan terhadap nalurinya, biarlah dia bersuamikan lelaki yang lebih tua darinya, kadang-kadang Suraya terfikir jika kakaknya mati dia bila-bila masa menawarkan diri menjadi pengganti biarlah orang kata Anuar bersalin tikar, biar dia bebas menikmati sepuas-puasnya batang Anuar yang telah memecahkan dara mereka dua beradik, celah kelangkang mereka dua beradik menjadi tempat Anuar melepaskan mani.

    “Bang.. kuat lagi .. sedapp..nya”, rengek Suraya dan memelok tubuh Anuar sekuat-kuatnya kerana telah mencapai kemuncak sedangkan Anuar masih bertahan. Anuar menekan batangnya hingga habis dan membiarkan ia terbenam dalam rongga yang sedang berdenyut, Akhir Suraya terkulai kepuasan. Anuar mengambil peluang untuk berehat seketika. Anuar memerhatikan tubuh Suraya yang terkulai ditindihnya. Dia merasa bangga dan puas dengan kejantannya. Senjatanya yang masih terselit dicelah kelangkang, Anuar masih belum lagi mencapai kemuncaknya biarpun Suraya sudah terdampar, dia masih mampu. Keinginan yang telah lama dipendamnya terhadap anak gadis itu belum diperolehinya lagi. Walaupun dia tahu Suraya tentunya sukar membenarkan tapi dia pasti Suraya tidak akan menghalangnya.

    Mata Suraya masih lagi kuyu, seluruh saraf dianggotanya terasa nyaman walaupun nafas dan badan masih kepenatan. Sukar juga untuk menewaskan abang iparnya itu walaupun sudah lama berjuang, dia memang hebat, tak sia-sia dia menyerah dan merelakan tubuhnya dinikmati oleh lelaki tersebut, walaupun dia sedar terpaksa berkongsi dengan kakak sendiri, dia rasa sungguh nikmat dan puas setiap kali disetubuhi dan Suraya rasa sudah ketagih, mungkin benda yang itu begitu enak, biarpun dia sedar dosa yang ditanggungnya akibat melakukan zina dengan abang ipar sendiri dia sudah tak dapat nak lari.

    Suraya terasa badannya diangkat oleh Anuar dan meletakkannya meniarap dibirai sofa, belakangnya menghadap Anuar dan batangnya digesel-gesel dicelah punggungnya. Suraya terasa agak geli bila batang yang licin dan panas itu mencecah disitu. “Yang buka sikit lagi” kata Anuar meminta Suraya meluaskan sedikit bukaan kakinya agar ruang tersebut menjadi lebih selesa. Tanpa ada pilihan Suraya meluaskan kangkangnya dengan menjarakkan kedua tapak dilantai sementara kedua tangan memanggu diri diatas sofa. Suraya menoleh kebelakang, rambutnya yang hampir kusut masai menutup sebahagian muka lembutnya membuatkan dia bertambah sexy apatah dalam keadaan yang sedang menonggeng dibirai sofa menanti serangan yang berikutnya. Sementara itu Anuar mengurut batangnya yang masih tegang itu sambil menyapu air liurnya dikeliling kepalanya supaya licin.

    Anuar memerhatikan mangsanya tanpa simpati, sambil itu sebelah tangannya meraba-raba punggung Suraya yang putih dan gebu bagai potongan buah epal. Nafsunya membuak-buak ingin meneroka satu lagi rongga ditubuh gadis remaja itu walaupun dua rongga yang dimiliki gadis itu telah diteroka sebentar tadi. “Sekejap lagi kau kan ku miliki jua” bisik hati Anuar terhadap punggung Suraya yang sedang menanti. Suraya sabar menanti tindakan Anuar, yang sangka akan mengunakan teknik dari belakang. “Su .. sayang abang tak” helah Anuar meminta sesuatu yang sukar nak dikata. “Sungguh bang, hanya abang yang Su cintai” balas Suraya dengan romantik. “Betul ke nii, sunggup ke Suraya Su berkorban untuk abang”. Rengek Anuar lagi. “Oh bang..Su sedia melakukan apa saja demi cinta Su pada abang” kata Suraya semula dengan tulus ikhlas. “Su abang amat menyayangimu” kata Anuar bila Suraya memerangkap dirinya dengan luahan cintanya. “Su sungguh bijak dan cantik” puji Anuar lagi sambil menekan batangnya kearah sasarannya.

    Suraya rasa tak selesa lubang juburnya cuba ditusuk, “Bang bukan situ..” dengan nada terperanjat setelah menyedari Anuar ingin menodai duburnya. Suraya tahu perbuatan itu amat dilaknati tuhan, tapi Anuar tidak mengendahkan kata Suraya, sebaliknya semakin dalam juburnya ditusuk. Anuar memeluk Suraya dengan kemas. “Su sayang abangkan.. abang geram dengan punggung Su” goda Anuar sambil mencium pipi dan mengulum telinga Suraya. “Kalau Su sayang abang, Su izinkan abang ya..” kata Anuar lagi. “Bang sakit.. pelan-pelan ..uhh” rayu Suraya kerana sudah tidak berpeluang untuk menghalang Anuar yang begitu bernafsu dan dia hanya menahan punggungnya dinikmati Anuar dengan menggigit bibir. Tiada nikmat yang dirasai ketika itu sebaliknya dia kesal.

    Anuar menyedari Suraya sudah tidak ikhlas dan dia perlu melakukan sesuatu, tidak sukar baginya memujuk Suraya, Tangan Anuar meramas kembali tetek Suraya yang tergantung sementara alat sulit Suraya diulitnya. “Abang sayang Su..kau sungguh setia pada abang” bisik Anuar dicuping telinga Suraya. Suraya agak tenggelam dengan tindakan dan rayuan Anuar. Dalam kebingungan Suraya membiarkan Anuar meneruskan nafsu buasnya terhadap dirinya tanpa menghalangnya. “Su abang sungguh nikmat oh… sedapnya…” Anuar terus menggoda. Suraya mula tertawan dengan rengekkan Anuar begitu bernafsu dan nikmat dirinya. Kebanggaan terhadap dirinya yang mampu memberikan kepuasan walaupun rasa senak salur duburnya dijolok dia masih merasa ghairah apatah lagi tindakkan serentak Anuar keatas anggota sensitifnya.

    Semakin lama semakin sedap tusukan yang dilakukan oleh Anuar, Suraya sudah dapat menyerap rasa keenakan salur juburnya ditikam, Anuar menyorong dan menarik senjatanya perlahan tetapi berterusan dan semakin jauh batang meneroka ruang yang tak sepatutnya, kalau tadi Suraya kaku kini dia mengerakkan punggungnya membuatkan bagai satu kemutan dikeliling batang Anuar, sambil itu jari Anuar sibuk menyucuk lubang kemaluan yang dihadapan, bagaikan ada dua batang serentak menyetubuhi, walaupun jari Anuar tidak sebesar batangnya tapi ia turut menyumbangkan rasa nikmat. “bertuah Su hari ni, semua milik Su dapat habuan, sedap takk..” keloh Anuar. “Oh bang.. enaknya” semakin rancak Suraya mengayun punggung mengikut rentak Anuar menyucuk. Kalau tadi cuma sebahagian sahaja batangnya terbenam didalam saluran punggungnya kini Anuar sudah dapat memasukkan kesemuanya hingga santak kepangkal. Anuar rasa kenikmatan yang luar biasa apabila daging punggung Suraya yang padat dan gebu itu bersentuh dengan pangkal ari-ari dan sekitaran pehanya.

    Bibir Suraya kembali dicumbuinya dan mereka bergulum lidah dengan bernafsu, semakin rancak Suraya menggelek bontotnya melayan Anuar yang amat ghairah mengerjakannya. Lepas bercumbuan Anuar berkata “Alangkah bertuahnya Su menikmati tiga lubang sekali abang kerjakan..“Abang… ohh” itu sahaja yang mampu Suraya katakan kerana terlalu ghairah tiga rongga ditubuhnya mendapat ganjaran serentak. Suraya sudah lupa segala kekesalan dan rasa berdosa melakukan persetubuhan melalui bontot yang dirasai mula-mula tadi aptah lagi Anuar yang kelihatan begitu terhibur. Suraya sekali lagi mencapai kemuncaknya walaupun duburnya disetubuhi bukan sebagaimana biasa melalui bahagian hadapan, dia rasa terlalu letih begitu juga Anuar dia membiarkan Suraya menonggeng dan dia berdiri tegak sambil menikam bontot Suraya.

    Anuar turut merasakan air maninya hendak keluar. Dia mencabut batangnya dan menghalakan kearah Suraya yang menghadapinya. Suraya tidak mengelak apabila air mani Anuar memancar kearah mukanya. Dia merelakan air mani yang pekat itu mendarat dimukanya. Anuar mengurut batangnya sambil berdiri dan melepaskan beberapa kali pancutan sambil mengeloh kepuasan kearah Suraya yang melutut dibawahnya. Anuar bangga seorang gadis yang amat menawan sanggup melutut dan menerima pancutan air maninya dimuka. Air mani yang pekat itu meleleh dipipi Suraya. Anuar rasa simpati melihat keadaan Suraya ketika itu tapi memang itu kemahuannya melihat perempuan melutut dikakinya dengan rela dan setia, kini dia dapat merasakan betapa bangganya menjadi seorang lelaki, dia bagaikan seorang raja dikala itu.

    Anuar berdiri dengan gagah, batangnya yang telah memuntahkan lendir dipipi Suraya mulai mengecut dan terkulai, kalau tadi ia begitu hebat menerokai rongga-rongga ditubuh anak gadis itu. Suraya mendongak keatas melihat gelagat Anuar yang sedang dalam kepuasan, Suraya turut dapat merasakan nikmatnya yaang sukar digambarkan dikala itu, dia pun tak tahu bagaimana perassan itu boleh ujud dalam dirinya dikala air mani Anuar bertompok-tompok dimukanya. Anuar segera menarik Suaya keatas dalam keadaan berhadapan, Muka Suraya diperhatikannya, Sungguh menghairahkan Suraya dikala itu, mukanya yang hening kepuasan serta rambutnya yang yang kusut masai menabahkan seksi, Nafsu Anuar kembali bergelora, Lantas peha kanan Suraya diangkatnya ke atas dan kembali menyetubuhi Suraya.

    Anuar bagaikan tak puas-puas mengerjakan tubuhnya, Tak puas cara berdepan Suraya diarahnya menonggeng dan tak lain sasarannya kedalam dubur. Suraya diperlakukan bagai seekor binatang betina yang tak bermaya hanya menahan dan menanti bila Anuar akan puas. Tiba-tiba Anuar rebah bersama-samanya kelantai, nafasnya bagai seekor kerbau disembelih, dia benar-benar puas dan melepaskan pancutannya didalam salur duburnya. Anuar terus tertidur tanpa menghiraukan keadaan keliling, Suraya rasa lega bagaikan terlepas dari seksaan, dia juga rasa keletihan dan tertidur disisi Anuar diatas lantai yang berhamparkan karpet tanpa bantal kerana masing-masing sudah keletihan akibat terlalu banyak menggunakan tenaga mengikut nafsu yang tak terkawal.

    Ustazah Halimah

    Kisah ni terjadi pada tahun 2009,ketika aku belajar di sebuah universiti di tanah air…dah menjadi rutin aku sebagai pelajar jurusan senibina,selalunya pada hujung minggu,aku akan berkampung di studio dari pagi sampai la ke malam..kadang-kadang terus tido je kat situ…nak-nak kalau dah dekat nak submit projek…dan dalam pusat pengajian aku nie,terdapat seorang lecturer cukup anggun…janda takde anak…nampak cam pendiam..orangnya tinggi lampai berkulit putih tapi mata x sepet…ingatkan ader mix chinese,tapi x…aku namakan sebagai dr.halimah…tapi kiteorang lebih rapat dengan panggilan ustazah halimah,sebab die macam warak jer…selalu berbaju kurung dngn tudung …kalau kelas die ni pun,selalunyer ade jer unsur-unsur keislaman… ustazah halimah memang rapat dengan student..tapi aku xtaulla rapat yang macam mana…nak dijadikan cerita,satu malam minggu tu,aku dah stuck dalam studio..dengan 2 org lagi kawan sekuliah aku…tapi dieorng ade keter..aku plak ade skuter jerkk…sedar-sedar ujan lebat kat luar.selebat-lebatnye..dan sah-sah aku xleh nak balik hostel mlm tu..

    aku amik keputusan nk tido di studio…walaupun dalam takut-takut…tapi gagahkan diri jugak…..tgh-tgh hujan lebat tu…dan memang sah-sah xde orang lain kat situ selain aku,aku nampak bilik ustazah halimah ni terang jer..maybe ustazah ade kot..later-later,boleh la aku jenguk dia..mane tau die boleh hatarkan balik hostel…aku pun mulela meronda keliling blok fakulti aku,dari satu tingkat ke satu tingkat,dari blok ke blok..sebab xde keje ujan lebat… sampai la aku kat blok dewan kuliah…cam ade orang jer kat blok ni…sebab aku nampk cam ade cahaya kelip-kelip…aku pun macam berminat je…sampai je aku kat satu penjuru blok tu,aku nampak ustazah halimah tengah beraksi baik punya…dalm hujan dengan aksi-aksi mengghairahkan,dengan hanya sehelai daun yang digunakan untuk cover cipapnye…

    terkejut beruk aku.dengan ape yang aku nampak…dan yang pasti,ustazah halimah pun terkejut dengan kehadiran aku….aku cube nak lari tapi ustazah halimah dah dapat tahan aku,dan kini,dah seratus peratus bogel … “…fitri…saya boleh jelaskan…tolong rahsia kan apa yang awak nampak malam nie…tolongla…"ustazah halimah cube beri penjelasan. ”…ape nie ustazah…kami ingat ustazah ni baik sangat..tak sangka ustazah ade hobi pelik macam ni…“…..”…saya memang nudist..dah lama sejak belajar di manchester dulu…kalau di luar negara..memang saya x kesah nak berbogel…“…. ustazah halimah pimpin tangan aku dan kami menuju ke keretanya…terus di bawa aku masuk ke dalam honda citynya dan dengan keadaan berbogel itu,ustazah halimah balik ke blok studio aku…dalam kereta aku diam seribu bahasa..tapi dalam hati aku cukup terangsang dpt tgk tubuh ustazah halimah..real depanmata lecturer aku berbogel..dengan cipapnya yang aku tengok licin tak ada bulu..memang sedap kalau aku dapat sumbatkan konek aku dalam lubang cipap tu ….aku cube menahan kesangapan ku..tapi konekku dah x tahan nak tegak berdiri….. aku tau ustazah halimah sedar perubahan konekku… ”…awak pun berminat nak bogel dalam kereta macam saya…???…jomla..buka saje seluar dan baju kamu..saya x kesah…“ pucuk dicita ulam mendatang,terus tanpa melengahkan masa…

    aku melucutkan pakaianku satu persatu..kini kami berdua memang berbogel tanpa seurat benang…nmpknya ustazah halimah pun dah semakin berahi…diusap-usap pelir aku yng semakin naik itu..aku semakin tak tahan lalu aku cube meraba-raba de celah kelangkang ustaz..aku tahu ustazah makin masyukk…tapi ustazah meneruskan pemanduan yang aku rasakan..sudah melencong dr tujuan asal utk balik ke studio….. dan tanpa melengahkan masa…aku ramas-ramas tetek ustazah halimah yang cukup sedap..pejal dan keras..aku main-mainkan nipplesnya…ustazah kegelian namun menghayatinya..dan tiba-tiba,ustazah halimah berhenti di suatau lokasi..agak tersembunyi lokasi ini tetapi menghadap satu pemandangan yangcukup indah….di luar masih hujan…tapi aku dan ustazah halimah keluardari kereta..dalm keadaan berbogel,kami berdua beraksi di dalam hujan di tepi sebuah tasik yang terdapat di kawasan universiti aku..memang aku yakin kawasan ini seratus peratus clear..hari hujan dan skrg dah 2 pagi..siapa yang nak keluar kan???…

    tanpa melemgah kan masa…aku memulakan aksiku…kumulakan dengan ciuman berahi pada bibir mungil ustazah..memang ustazah halimah pandai bercium…aku lemas dalam ciumannya…kemudian aku jamah puting teteknya..ustazah mengeluh kesedapan…ku jilat tubuh ustazah di dalam hujan..sehingga aku sampai ke puncak kenikmatan..sungguh enak sekali dan aku dapat lihat..ustazah halimah sungguh gembira…aku relakan aksiku dirakam..kerana selama ini pun,memng aku menaruh hati pada ustazah halimah… …ustazah halimah dah tak tahan lagi menanggung derita..tanpa kami peduli keadaan sekeliling ustazah tolak aku dan terus menerkam ke batang konekku pula…hari masih hujan dan ustazah halimah begiti menikmati konekku….”….ah ah..ah….“…aku mengeluh kesedapan…dan tiba-tiba ustazah halimah menghentikan aksi…. ”…mau lagi sayang?…“…aku mengangguk..ustazah halimah memang betina sangap yang penuh berahi….ditariknya aku ke kerusi rehat taman…aku dibaringkan di atas meja…dan kelangkang ku dijilat-jilat…argghh sungguh nikmat….

    ustazah halimah mejamah kerandut buah keramatku menggunakan lidahnya..dan aku mengeluh kesedapan…”….ustazah….ahhhh…..sedapnya…. .uhhh…ahhh,,,…sayang….“…aku sendiri tidak pasti apa yang aku sebutkan..”… ustazah halimah smakin berahi…dia suru aku bertukar posisi dengan dia terkangkang di atas meja pulak …air hujan dibiarkan menitik di sekeliling…aku lumurkan air liurku di konekku yg tersergam indah itu…dan dengan penuh nikmat,konek perkasaku aku tusukkan ke lubang keramatnya.. ’….aarrgghhhh….“…dia menjerit…dalam kenikmatan dan kesakitan,aku tidak tahu..yang aku tahu…memang ketat cipap ustazah halimah ini….aku cuba merelaxkan suasana..memastikan dia dapat menerima keseluruhan batang berhargaku…aku tusuk sedikit demi sedikit dengan perlahan-lahan…sampai dia sudah terima kesemuanya…memng enak dan lazat..tak dapat aku bayangkan..aku mengfuck lecturer kesayanganku…aku mulakan aksi doronganku…mula-mula perlahan dan semakin laju…”…plop..plop..plop….“…hentakanku dan pertembungan buah zakarku ke persekitaran lubang juburnya…’ ”……i love u sayang…please be my partner…“..ujar ustazah halimah sambil memeluk tubuhku dengan kakinya…

    aku jawab dengan anggukan dan aku meneriama satu ciuman penuh kasih sayang dari ustazah halimah..malam itu sungguh bermakna..aksi di taman universiti di dalam hujan memng mengasyikkan…hampir 30 minit aku menujah..nampaknya ustazah halimah dah tak tahan …aku cube mengeluarkan zakarku tapi dia menghalang…dia nak aku pancut di dalam….. .’….arghh,arghh arghh…..sayanggggg!!!!…”…jeritan ustazah kedengaran di selang-seli bunyi hujan…arghh..terasa kehangatan cipapnya mengemut batangku…dan aku pun sudah mencapai kenikmatan dan kupancutkan air maniku di dalam lubang ustazah halimah.“…arghhh…….sayang…….i love u….”…. “,…i love u too…..”..balas ustazah halimah dalam kepenatan..kami bercumbu mesra…dan aku biarkan konekku di dalam lubangnya..kadang-kadang..dia kemutkan supaya aku rasa nikmatnya….’…jangan kemut-kemut sayang,nanti naik semula..sampai subuh kita di ranjang…“..kataku…”..xpe,sayang nak..“..dia menjawab..ustazah halimah memberikan aku satu ciuman dan akhirnya…”..plop..P…aku tarik keluar kbatang zakarku..masih lagi 80%tegang…dan air maniku mengalir keluar dari lubang cipapnya.. dan kami bercumbu lagi… ..“mari kita pulang sayang…”…ustazah halimah menarikku ku menuju kereta.hujan sudah renyai renyai..aku xpasti aksi kami tadi sempat dirakam atau tidak oleh kamera ustazah..tapi aku rela…

    ustazah memulakan pemanduan kembali ke blok studio ku..tanpa segan silu..kami bergerak dalm keadaan berbogel menuju ke bilik ustazah halimah…ustazah lapkan badan aku dengan tuala..dan kami berdua membersihkan diri bersama-sama…malam ini,aku akan isikan masa aku dengan buah hati baruku..ustazah halimah..aku cukup puas…. …dan sepanjang pengajianku di sana…aku dan ustazah halimah berfucking macam anjing mengawan…kadang-kadang ketika tengahari jumaat..atau pun ketika masa rehat 30 minit antara 2 kuliah…x kira di mana-mana…dan koleksi gmbar bogelku serta aksi-aksi ku dengan ustazah..aku simpan sampai kini…dan yang pasti,aku lulus cemerlang paper ustazah halimah…hahahah…dan sampai kini..aku masih dengan ustazah halimah…ku harap kasih dan sayang serta kegilaan kami untuk berbogel semakin berkembang…

    Aku ni masa duk MRSM form 5 ni suka ponteng kelas. Mana tak nye, hampir setiap malam stay up tengok p*rn sampai pukul 3,4 pagi. Lepas puas melancap, baru aku tidur, so of course la kelas memang banyak tak gi. Satu sebab aku tak kena buang? Cable la, ada cable semua jalan haha.

    Tapi ada je seorang cikgu ni suka sangat ganggu hidup aku. Cikgu Farah, cikgu English kelas aku, suka sangat hantar surat warning la, ugut nak ambik action la. Tapi semua cakap mulut saja, lebih dari tu tak da apa.

    Kami kat MRSM ni duduk dalam dorm berbilik dan satu bilik ada 4 orang. Selalunya, roomate2 aku ni kaki nerd, pergi kelas selalu. So kalau roomate2 aku keluar pergi kelas dari 7.30pagi, selalunya mereka balik dalam pukul 1.30 petang macam tu.

    Aku pulak selalu bangun dalam pukul 9 pagi. Lepas bangun, aku gi main online game, tengok p*rn, layan video chat dan sebagainya. Waktu makan, aku pun pergi makan dan pergi prep sekadar nak ambik angin haha. Balik tea time, banyak orang pergi riadah tapi aku duduk bilik dan melancap macam biasa. Lepas tu pergi dinner dan aku akan lompat pagar pergi ke town untuk melepak. Dalam tengah malam baru nak balik dan sambung tengok p*rn dan melancap macam biasa. Roomate2 aku ni tak selesa sangat dengan perangai aku, so mereka selalunya tak da dalam bilik dan kalau tidur pun menumpang member mereka yang lain. Senang kata bilik 4 orang tu mcm milik aku seorang.

    Ada satu Jumaat tu, aku baru saja nak bangun dari tidur apabila aku dengar ketukan pintu bilik aku. Jam baru pukul 9, roomate aku semua mesti ke kelas, so dengan sedikit hairan aku pun pergila bukak pintu.

    Rupa-rupanya, Cikgu Farah datang melawat dengan rotan di tangan, dengan hasrat nak menghukum aku. Aku pulak masa bukak pintu pakai boxer saja dan kebetulan morning wood aku pulak baru giat terpacak terkeluar dari lubang boxer. Cikgu Farah yang asalnya nak sebat aku tutup mata dan pusingkan diri dia bila ternampak batang aku.

    Aku pulak asalnya terkejut, tapi bila giat berfikir, aku perasaan. inilah peluang aku nak kurangkan melancap dan guna Cikgu Farah sebagai c*m dump aku.Aku cekup Cikgu Farah dari belakang, mulut dia aku tutup pakai tangan dulu,lepas tu tarik dia masuk bilik. Walaupun cikgu tinggi tapi dia ringan, so memudahkan pergerakan aku.

    Aku hempak Cikgu Farah atas katil dan duduk atas dia, sambil2 tutup mulut, aku ikat tangan dia dekat bingkai katil. Lepas ikat tangan, aku mula cium mulut cikgu. Cikgu memang struggle banyak tapi dia tak cukup kuat, sekali aku cekup leher dia dan cium dia puas2 hati. Bibir cikgu lembut dan comel. Dia pakai lip gloss yang ada perisa mcam strawberry bubblegum. Habis mulut aku bau perisa lip gloss dia.

    Lepas puas cium, aku bogelkan diri aku dan sumbat mulut dia dengan boxer aku. Bila lihat tubuh Cikgu Farah yang terbalut dengan pakaian baju kebaya terlantar di katil tanpa apa2 pertolongan menyebabkan aku berasa stim sungguh. Aku pun memainkan p*rn di laptop aku untuk menaikkan lagi rasa berahi aku,

    Tanganku menyelinap dibawah kain Cikgu Farah dan mula meraba-raba paha Cikgu Farah.Jariku menyelit masuk dalam panties Cikgu Farah dan mula bermain-main dengan cipapnya. Tak sampai beberapa minit bermain, biji kelentit Cikgu Farah dapat dirasai, aku menekan-nekan sedikit biji cikgu. Reaksi Cikgu struggling sambil menikmati keenakan cipapnya dimain membuatkan aku rasa seronok dan lebih stim.

    Aku masukkan dua jari aku dalam cipap cikgu. Cipap Cikgu Farah ketat betul sampai dua jari aku rasa susah nak masuk tapi aku paksa masuk jugak. Cipap cikgu rasa melekit dan aku dapat rasa dinding cipap cikgu. Sambil aku bermain dalam cipap cikgu, sambil tu aku melihat reaksi cikgu. Lagi banyak cikgu struggle, lagi laju aku main cipap cikgu sampailah cikgu klimaks.

    Habis basah tilam aku dan kain cikgu terkena jus cipap cikgu. Aku pun menanggalkan kain dan panties cikgu dan lemparkan ke tepi. Batang aku menegang macam nak putus bila nampak Cikgu Farah masih lagi bertudung dan berbaju tapi berbogel belah bawah dia. Cipap dia yang baru klimaks masih lagi berair dan berdenyut denyut memanggil aku.

    Aku dah tak tahan, kaki cikgu Farah aku pikul dan letak atas bahu aku. Aku menjolok batang aku perlahan-lahan dalam lubang cipap ketat cikgu. Memang susah tapi sebab batang dah tegang boleh push masuk dalam cipap sampai habis.Bila dah sampai penuh, aku tarik batang aku keluar sekali lagi tapi kali ni aku menjolok masuk dengan laju.

    Aku dapat merasakan keseluruhan badan Cikgu Farah bergetar klimaks kali kedua apabila aku berbuat sedemikian. Badannya seperti terkena renjatan elektrik semasa klimaks kali ini. Namun, aku tidak kisah, aku meneruskan henjutan aku, Semakin laju aku henjut semakin banyak jus cipap Cikgu Farah membasahi batang aku. Cipap Cikgu Farah memang lain dari cipap yang aku pernah rasa, Cipap cikgu ketat, tapi basah berair, dinding cipap cikgu ni macam menyedut batang aku masuk.

    Dekat 30 minit aku menghenjut Cikgu Farah sampai aku terpancut. Sampai meleleh keluar air mani aku pancut dalam cikgu. Cikgu Farah pulak dah longlai lepas kena henjut. Aku pun biarkan saja cikgu terbaring kat katil aku. Aku pun pergilah melayan p*rn dan setiap kali batang aku dah mula tegang, aku henjut cikgu sampai aku pancut. Fuuuh memang best kalau tiap2 pagi macam ni