@shahzic28
Untitled
Posts
240
Last update
2022-02-28 07:29:43

    AMRAN - (Berbaloi Baca)

    Selepas kematian suaminya dua tahun yang lepas Amaranlah tempat bergantung hidup bagi Leha. Oleh sebab kemiskinan, mereka dua beranak terpaksa bergantung hidup dengan mengambil upah mengerjakan kebun getah dan bendang Pak Latif antara orang yang berada di kampung tersebut. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan tanah sekangkang kera yang diwarisi daripada arwah suaminya, disitulah terbina sebuah pondok usang yang dibina daripada kayu hutan, anyaman buluh dan bertam serta berlantaikan batang pinang yang dibelah dan diraut kemas untuk dijadikan lantai. Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung. Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi. Selain dari itu rutin kerjanya ialah memasak untuk mereka dua beranak. Dengan ikan keli atau puyu yang dikail oleh Amran di bendang, Leha mengutip kangkong liar yang tumbuh ditepi sungai bagi menambah lauk hidangan mereka tengah hari itu. Setelah selesai menyidai getah keping yang telah dimesin di bangsal mesin getah Pak Latif, Amran berehat di barenda sambil menghisap rokok daun nipah yang baru dibelinya semalam. Dengan tembakau cap kerengga yang digulung rapi bersama daun nipah, Amran menyedut asap rokok itu dengan kepuasan sambil memejamkan matanya. Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari. Setelah perutnya kenyang bagai ular sawa baru lepas membaham seekor kambing, Amran berbaring sebentar tidur-tidur ayam sambil menunggu hari petang untuk turun ke bendang. Sambil itu fikirannya melayang memikirkan hidup dan masa hadapannya yang tidak menentu itu. Memikirkan nasib emaknya yang terpaksa bekerja keras untuk meneruskan hidup mereka. Amran bersimpati dengan emaknya yang cantik jelita itu hidup dalam serba kekurangan jika dibandingkan dengan mak cik Senah yang tinggal tidak jauh dari rumahnya yang agak terpencil. Hanya dua buah rumah ini sahajalah yang agak terpisah dengan rumah-rumah lain di kampung itu. Mak cik Senah juga tidak berlaki. Tetapi hidupnya tidaklah sesusah emaknya. Mak cik Senah juga cantik. Macam emak dia juga. Hampir setiap hari apabila Amran pulang dari kebun Pak Latif dia akan melihat makcik Senah yang sedang mandi berkemban di telaga yang di kongsi bersama keluarganya dan keluarga makcik Senah. Telaga itu terletak dilaluan Amran ke kebun Pak Latif. Hanya dia dan emaknya sahaja yang menggunakan laluan itu. Biasanya mak cik Senah memakai kain kemban yang nipis dan tidak bercorak. Apabila air telaga yang dingin itu membasahi kain kemban yang dipakai oleh makcik Senah, jelas pada pandangannya susuk badan makcik Senah yang sungguh menggiurkan. Makcik senah yang berumur sebaya dengan emaknya sekitar 40-an kelihatan amat menarik. Kulit badannya cerah dan berisi jelas berbayang di bawah kain kembannya. Buah dada mak cik Senah yang masih tegang kelihatan menonjol disebalik kain kembannya. Puting buah dada mak cik Senah juga jelas kelihatan disebalik kain kembannya yang basah itu. Setiap kali Amran menghampiri telaga itu, mak cik Senah pasti menegurnya. Biasanya adalah perkara-perkara yang ditanya oleh mak cik Senah. Amran mengambil kesempatan ini untuk melihat bahagian-bahagian tubuh mak cik Senah yang meng-ghairahkan. Mak cik Senah sedar Amran melihat tubuhnya. Dia sengaja menguak rambutnya yang basah dengan kedua-dua tangannya. Ketiaknya yang putih gebu akan terdedah. Amran menjamu mata melihat mak cik Senah yang mengghairahkan itu sepuas-puasnya. Dia akan melayan perbualan mak cik Senah sehingga selesai mandi kerana hendak melihat tubuh mak cik Senah sepuas-sepuasnya. Setelah mak cik Senah selesai mandi barulah dia beredar. Itulah kerja rutin Amran. Kerja rutin inilah yang menyebabkan mak cik Senah sentiasa menjadi impian dan khayalannya. Seketika batangnya mengeras apabila dia memikirkan apa yang dilihatnya tengah hari tadi. Semasa dia melalui telaga yang dikongsi bersama itu, mak cik Senah sedang melumur sambun di kepalanya. Dengan tiba-tiba air sabun masuk ke matanya. Ketika mak cik Senah meraba-raba mencari timba, tiba-tiba kain kembannya melorot ke bawah. Maka terdedahlah badan mak cik Senah yang cantik itu. Amran terpegun melihat tubuh mak cik Senah yang tidak dibaluti seurat benang pun. Tubuh mak cik Senah memang cantik dan menggiurkan. Amran mengambil kesempatan ini untuk menatap tubuh mak cik Senah yang sentiasa di dalam khayalannya. Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. Alur kemaluan mak cik Senah masih brtaup rapat bagai belum pernah terusik “Am…! Tolong mak cik!” Inilah kata-kata yang menyebabkan Amran sedar kembali. Dengan segera dia menceduk air dari telaga itu dan menjirus muka mak cik Senah dengan hati-hati. “Am nampak ya…..?” Tanya mak cik Senah sambil menutup tubuhnya kembali setelah hilang pedih di matanya. Amran hanya tersenyum mengingat peristiwa itu. Tangannya menjalar memasuki kain pelikatnya dan mula mengurut-urut batangnya. Tak disedari perbuatannya telah diperhatikan oleh emaknya. Leha yang sudah dua tahun menjanda terangsang juga apabila melihat kelakuan anaknya. Sudah banyak kali dia melihat batang anaknya yang mengeras terutama waktu pagi ketika mahu mengejutkan Amran untuk ke kebun. Amran yang tidur berkain pelikat tanpa baju itu selalu sahaja kainnya bergulung hingga ke pusat. Batangnya yang tercacak keras lebih besar dan panjang daripada milik arwah ayahnya. Leha terpaksa menahan nafsunya. Kadang-kadang terfikir juga dihatinya untuk cuba mengusap-usap dan membelai batang milik anaknya itu. Tapi dia berasa malu takut nanti Amran tersedar dan tahu akan perbuatannya. Keadaan yang sama juga berlaku pada Amran. Dia sudah puas melihat pantat emaknya ketika emaknya tidur terlentang dengan kaki terkangkang luas dengan kain batik yang dipakai terselak hingga ke pangkal peha kerana keletihan setelah penat bekerja di bendang. Pantat emaknya masih cantik. Tidak banyak bulu. Tembam dan bibirnya pantat emaknya masih bertaup rapat macam pantat mak cik Senah. Kedua-dua wanita ini mempunyai paras rupa yang jelita disamping potongan badan yang menggiurkan. Kerja keras di kebun dan bendang tidak mencacatkan kejelitaan dua wanita ini. Dua wanita ini menjadi sumber khayalannya ketika dia melancap.Perbuatan itu pun diketahuinya pada suatu hari apabila dia mengurut-urut batangnya hingga menimbulkan keenakan dan dia memancutkan air maninya buat pertama kali. Setelah kejadian itu dia menjadi ketagih untuk melakukannya apabila dia merasakan emaknya tiada dirumah atau emaknya bertandang ke rumah makcik Senah. Pada petang itu dia berkhayal lagi sambil membayangkan tubuh makcik Senah yang diintainya ketika menukar kain basahan selepas mandi. Dia dapat melihat dengan jelas tubuh makcik yang tidak dibaluti kain itu. Tubuh mak cik Senang memang menggiurkan. Kulitnya yang cerah dan bentuk yang menarik telah menambahkan lagi kecantikan tubuh mak cik Senah. Fikirannya juga terbayangkan pantat emaknya yang sering dilihatnya. Dia mula mengurut-urut batangnya yang sudah mengeras. Sambil memejamkan matanya, tangannya bergerak pantas melancapkan batangnya sambil merasai keenakan. Tanpa disedari dengan secara senyap Leha telah balik ke rumah. Leha sengaja pulang dengan secara senyap kerana mahu melihat apa yang sedang dibuat oleh Amran. Amran yang sedang berbaring di atas tilam kekabu yang telah lusuh meneruskan aksinya. Kain pelikat yang dipakainya telah bergulung hingga ke pusat. Dia terhenti sebentar apabila terdengar tapak kaki emaknya masuk menuju ke bilik. Dia tergamam dan tak sempat untuk menutup dengan kain batangnya yang sedang mengembang keras dan mencanak itu. Leha yang penuh bernafsu setelah melihat perlakuan Amran terus meluru dan memegang batangnya. “Am, tolong mak ya…!” pinta emaknya dengan suara yang bernafsu. “Mak dah lama tak dapat benda ni. Mak dah tak tahan….” Apabila anaknya tidak menjawab, Leha terus mengusap-usap dan memgurut-urut batang Amran. Batang Amran yang tadinya mengendur sekejap mulai kembali mengeras apabila merasakan tangan lembut emaknya membelai dan melancapkan batangnya. Dia memejamkan matanya merasai kenikmatan perlakuan emaknya. “Nak tolong macam mana mak? Am tak pandai.” “Nanti mak ajarkan.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian yang dipakainya. Leha sudah bertelanjang bulat dihadapan anaknya. Rasa malu berbogel depan anaknya sudah tiada. Amran terpegun melihat tubuh ibunya yang terdedah itu. Tubuh emaknya memang cantik. Lebih cantik dari badan mak cik Senah. Tubuh emaknya bersih. Tubuh emaknya padat berisi walau pun dia tidak gemuk. Tubuh emaknya masih tegang. Belum ada yang kendur. Batang Amran semakin tegang dan keras melihat tubuhnya emaknya yang sangat menggiurkan itu. Kemudian Amran merasakan tangannya ditarik dan diletakkan pada tetek emaknya. Tetek yang pernah dihisapnya dua puluh tahun dahulu masih segar. Masih pejal. Masih tegang. Tidak kendur. Tetek emaknya mulai diramas oleh tangannya yang kasar. Tindakan Amran telah merangsang nafsu berahi Leha. Leha mengubah kedudukan. Tangan kanan Amran ditarik dan diletakkan diatas tundunnya yang sudah sedia terdedah. Dia memandu jari Amran menerokai lurah pantatnya yang sudah digenangi air berahi. Walaupun pertama kali bagi Amran melakukan perbuatan itu, dengan bantuan Leha jari-jarinya dapat menggentel-gentel biji mutiara berahi milik emaknya dengan baik. Leha mulai mendengus dan mengerang keenakan. Keadaan itu juga menimbulkan berahi pada Amran. Pertama kali dia mendengar perempuan mengerang kesedapan. Batangnya betul-betul keras. Leha sudah tidak dapat menahan gelora nafsunya yang memuncak lalu dia bangun dan mencangkung betul-betul di atas batang Amran. Dia menghalakan batang anaknya yang keras menegang itu kearah alur pantatnya. Leha menekan badannya ke bawah. Batang Amran mulai memasuki lubang pantat emaknya. Mata putihnya kelihatan. Amran merasai kelazatan yang teramat sangat yang belum pernah dirasai selama ini. Dia berasa sangat sedap apabila batangnya dikemut oleh lubang pantat emaknya yang masih sempit. “Sedap emak!” Amran bersuara sepontan. Leha juga berkeadaan sama. Batang Amran yang besar itu memenuhi seluruh lubang pantatnya. Padat. Apabila batang anaknya bergerak-gerak di dalam lubang pantatnya Leha berasa lazat yang tidak terhingga, rasa lazat yang sudah dua tahun tidak dinekmati. Namun rasa lazat kali ini mengatasi rasa lazat yang pernah dinekmati ketika bersama arwah suaminya yang juga bapa kepada Amran. Batang anaknya bukan sahaja besar malah keras dan panjang. Mulutnya mengeluarkan bunyi erangan yang tidak dapat difahami biji butirnya oleh Amran bagi melahirkan rasa lazat itu. Bagi Amran inilah pertama kali dia mendengar suara rengekan perempuan yang disetubuhi. “Am.. sedapnya Am… sedapnya… Besarnya batang Am ni besarnya… besarnyaaa…..”Leha merengek sambil mengayak-ayak punggungnya ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan sambil mengemut kemas batang anaknya untukl merasai kenikmatan yang sudah lama tidak dirasainya. “Adu.. aduu.. aduuu sedapnya Am… Mak rasa sedap ni… sedapnya…. Sedapnyaaaaa….”Leha melajukan lagi gerakan dan mengemut bagi menambahkan kenikmatan Amran. Tiba-tiba tubuh Amran mengejang dan terpacul suara Amran antara kedengaran dan tidak. “Mak….., Am nak pancut niiiii…” “Pancut…. Pancut… Pancut Am…. Pancutttt…….” Crrruuuttt… crruuuttt… ccrrruutt… crruuuttt…. “Aaa… aaaaa…. Aaaaaa… sedapnya Am… sedapnya Am…. Sedapnyaaaa………” Leha menjerit sambil memaut tubuh Amran sekuat-kuatnya….. Beberapa das pancutan air mani Amran menyelinap masuk ke rahimnya. Dalam masa yang sama tubuh Leha juga mengejang dan dia mencengkam kemas badan Amran. Dia terkulai di atas badan anaknya. Dia membisik sesuatu di telinga anaknya tanda kepuasan. “Emak puas Am… pandai Am main ya….” Leha dan Amran terbaring keletihan. Mereka terus berpelukan dalam keadaan bertelanjang bulat. “Apa Am rasa?” Tanya Leha. “Sedap mak..” “Nak lagi..?” “Nak..” “Buatlah Am. Buat sampai Am puas. Mak tak kisah.” Kata Leha. Perlakuan itu berulang buat kali keduanya setelah kelesuan mereka hilang. Kali ini Amran pula yang memacu emaknya. Kali ini lebih lama. Petang itu bukan dua kali, malah berulang kali tanpa henti. Perbuatan itu berterusan sampai ke senja. Sampai kedua-duanya tidak bermaya. “Am nak lagi ke?” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya. “Am belum puas mak.” “Sekali saja ya Am. Mak dah tak bermaya ni.” “Baiklah mak. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima. Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Leha melayan Amran dengan rakus sekali. Leha tidak mahu anaknya tersinggung. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang. Permainan kali kelima ini sungguh panjang. Ketika itu azan Maghrib sedang berkumandang. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Rupa-rupanya Amran sungguh hebat. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat. Cuma pancutan kali ini tidak sebanyak pancutan yang pertama dan kedua. Walau pun tidak banyak, pancutan kali ini telah menyebabkan Leha terbeliak mata dan membuat jeritan yang sangat kuat. Amran turun dari tubuh emaknya apabila azan Isya’ pula berkumandang. Suasana dalam bilik tidur itu agak gelap. Rumah mereka tiada bekalan letrik. Mujur ada cahaya bulan. Jadi suasana dalam bilik itu tidaklah gelap sangat. “Pasang pelita Am. Mak penat ni.” Kata Leha setelah Amran turun dari badannya. Tanpa banyak bicara Amran keluar bilik dan mencari pelita. Setelah pelita dipasang rumah mereka terang kembali. Amran masuk balik ke dalam bilik tidur mereka. Dia melihat emaknya masih berbaring dalam keadaan telanjang bulat. Leha masih penat. Amran berbaring kembali di sebelah emaknya. Dia peluk emaknya. Kemudian mencium pipi emaknya. Leha membalas pelukan Amran. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya. Mereka berkucup. Berdecit-decit bunyi kucupan mereka. “Kenapa baru sekarang kita buat kerja ni mak. Kenapa tidak dari dulu lagi?” Tanya Amran setelah puas menyedut bibir dan lidah emaknya. Tangannya merayap mencari pantat emaknya. “Entahlah Am. Mak pun tak tahu. Cuma masa itu mak takut Am marah. Mak takut Am kata mak ni gatal.” “Mak…” Amran bersuara sambil mengusap pantat Leha. “Mmm..” Leha bersuara manja. Dia mula terangsang apabila tangan Amran mengusap pantatnya. “Lepas ni kalau Am nak main dengan mak tiap-tiap hari boleh tak?” Tanya Amran lagi. Jari-jari Amran mula menguis-nguis alur kemaluan emaknya. “Boleh…. Mak lagi suka. Kalau boleh kita main empat lima kali sehari.” Jawab sambil memegang batang Amran. “Batang Am ni besar, panjang. Keras pulak tu. Emak suka batang Am. Bila cucuk pantat mak, mak rasa sedap. Tak puas sekali dua. Cuma mak letih. Kalau tidak sepuluh kali pun mak mahu.” Jelas Leha. “Bila kita boleh main lagi mak?” Tanya Amran sambil mengusap buah dada emaknya. “Bila-bila pun boleh.” “Sekarang?” “Ala…. Mak laparlah Am.” Jawab Leha. “Lepas makan ya Am.” “Janji ya mak… Lepas makan kita main lagi.” “Mak janji. Sampai pagi pun boleh.” Mereka bangkit untuk makan malam. Katika Leha menarik kain batiknya, Amran menegah. “Tak payah pakai bajulah mak. Am suka tengok badan mak ni.” Leha patuh pada kehendak anaknya. Mereka berdua bergerak ke dapur untuk makan malam sambil berpeluk-peluk dalam keadaan telanjang bulat. Amran begitu sayang pada emaknya. Dia tidak mahu melepaskan tubuh emaknya. Semasa Leha menyediakan makan malam, Amran masih memeluk tubuh emaknya dari belakang. Tangan kanannya mengusap pantat emaknya. Tangan kiringa pula meramas buah dada ibunya bergilir-gilir. Hidung dan bibirnya tidak henti-henti mencium tengkok dan bahu Leha. Batangnya pula menggesel ponggong emaknya yang pejal. “Ala janganlah usik benda tu Am. Emak geli.” Leha menggeliat lembut apabila jari Amran menggentel biji kelentitnya. Nasi yang sedang disenduknya hampir tumpah. Belum sempat Leha menyediakan lauk, Amran sudah tidak dapat menahan nafsunya. “Emak… Am tak tahan.” Kata Amran. “Kan mak dah cakap… jangan usik mak.” Jawab Leha sambil meletakkan gulai ikan keli di atas tikar mengkuang tempat mereka menjamu selera. Kemudian dia memusingkan bandannya lalu memaut tengkok Amran. “Cepat Am…. Mak pun dah tak tahan ni.” Dengan hati-hati Amran merebahkan tubuh emaknya di atas lantai bersebelahan dengan nasi dan gulai ikan keli. Setelah Leha berbaring telentang, Amran menindih tubuh emaknya. Apabila Amran menindih tubuhnya, Leha membuka kelengkangnya dan mendedahkan pantatnya yang sudah becak. Amran mula mengacu kepala batang pada lubang pantat emaknya. Setelah pasti kepala batang mengena sasarannya, Amran terus menusuk batangnya ke dalam lubang pantat emaknya. Walau pun batangnya besar dan lubang pantatnya ibunya sempit, Amran dapat menusuk lubang pantat emaknya dengan mudah. Lubang pantat emaknya sudah ada pelincir. Kemudian dia menggerak-gerakkan batangnya dalam lubang pantat Leha. Sempit tetapi licin. Sambil menggerakkan batangnya dalam pantat Leha, Amran tidak lupa untuk mencium leher dan bahu emaknya. Dia juga tidak lupa menghisap putting tetek emaknya. “Uuuuu…. Sedapnya Am. Penuh lubang emak.” Bisik Leha. “Lubang kena cucuk, tetek kena hisap. Sedapnya Am…” Sambung Leha sambil mencengkam kepala anaknya. “Am pun rasa sedap mak. Pantat mak sempit. Kuat kemut. Sedapnya mak….” Bisik Amran sambil menghenjut lubang pantat emaknya dengan lembut. Kemudian dia menjilat lengan emaknya pula. Amran terus menghenjut. Leha terus memaut. Henjut. Paut. Henjut. Paut. Tiba-tiba Leha memaut Amran kuat-kuat. “Adu Am…. Sedapnya Am… Sedapnya… sedapnya.. sedapnya……” Tubuhnya kejang seketika. Air lendir menderu-deru keluar dari lubang pantatnya. Amran memberhentikan henjutan. “Kenapa berhenti Am?” Tanya Leha “Emak dah keluar ya?” Tanya Amran kembali. “Macam mana Am tahu?” “Lubang mak dah becak.” “Pandai anak mak ni. Teruskan Am. Mak nak lagi.” “Kita makan lewat sikit ya mak.” “Selagi belum selesai jangan makan.” Amran meneruskan henjutan. Kali ini makin hebat. Setelah berpuluh-puluh kali henjut, emaknya menjerit lagi. Emaknya memaut tubuhnya kuat-kuat lagi. Emaknya kejang lagi. Beberapa saat kemudian lubang pantat emaknya banjir lagi. Perkara seperti ini berulang tiga empat kali lagi. Masuk kali ketujuh, Amran sudah tidak dapat tahan lagi. Dia melajukan henjutannya. Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak menentu. Sekejap-sekejap memaut Amran. Sekejap-sekejap mencengkam tikar mengkuang. Dia merintih. Dia merengek. Dan akahir sekali dia menjerit apabila Amran membuat tekanan terakhir dan membuat beberapa pancutan di dalam lubang pantat emaknya. Mata emaknya terbeliak. Kemudian tubuhnya terkulai. Amran masih meniarap di atas tubuh Leha. Dia masih bernafsu mencium pipi emaknya yang keletihan. Dia masih bernafsu menjilat ketiak emaknya yang dibasahi peluh. Dan dia masih bernafsu menghisap putting buah dada emaknya yang keras menegang. “Sudahlah Am. Mak lapar ni.” Kata Leha apabila melihat Amran masih tidak henti-henti menghisap putting teteknya. Kalau dibiarkan tentu dia mahu lagi. Amran patuh pada permintaan emaknya. Dia turun dari tubuh emaknya kemudian membantu Leha bangkit dari perbaringan. Dia juga sudah lapar. Nasi dan gulai ikan keli sudah sejuk, tetapi mereka makan dengan lahapnya. Selepas makan mereka terus masuk bilik. Batang Amran mencanak lagi apabila emaknya berbaring di atas tilam kekabu dalam keadaan berbogel. Untuk meredakan batangnya mencanak itu, sekali lagi Amran meniarap di atas tubuh Leha. Dan sekali Amran menujahkan batang ke dalam pantat emaknya yang sentiasa menanti dengan setianya. Malam itu mereka bergumpal tanpa henti. Tubuh Leha tidak lepas dari pelukan Amran. Dan tubuh Amran juga tidak terlepas dalam pelukan Leha. Batang Amran tidak terlepas dari kemutan kemaluan emanya. Menjelang subuh baru mereka terlelap. Itu pun setelah mereka benar-benar letih, lesu dan tidak bermaya. Ketika azan Subuh berkumandang, mereka masih lena dalam keadaan telanjang bulat dan berpelukk-peluk. Amran terjaga apabila matahari sudah tinggi. Cahaya matahari yang mencuri masuk melalui rekahan dinding telah membuka matanya. Objek pertama yang dipandang oleh Amran adalah emaknya yang masih berbogel. Dia masih memeluk tubuh Amran dengan erat. Emaknya masih lena. Dia kelihatan tenang. Wajah emaknya semakin cantik pada awal pagi walau belum basuh muka dan bersolek. Ternyata emaknya memiliki kecantikan semulajadi. Amran merenung emaknya penuh kasih sayang dan rasa berahi. Amran mengusap rambut emaknya. Apabila rambutnya diusap, Leha membuka mata. “Kenapa ni Am?” “Dah siang mak..” “Ya ke?” Tanya Leha lagi sambil melihat suasana dalam bilik tidur yang mulai terang. Kemudian dia merenung Amran kembali dengan renungan yang galak. “Kenapa mak renung Am macam ni?” “Mak nak lagi.” Jawab Leha dengan mesra dan manja. “Boleh ya Am…?” Leha melirik senyuman menggoda. Tanpa membuang masa Amran terus menggomol emaknya. Leha membalas gomolan anaknya dengan rakus sekali macam orang kehausan. Apabila sudah bersedia, Leha membuka kelengkangnya. Amran sekali meniarap di atas tubuh emaknya. Kemudian batang Amran mencari sasarannya. Setelah sasaran ditemui dengan segera sasaran itu di rodoknya. Lubang pantat emaknya masih sempit walau pun malam tadi Amran tidak henti menjolok lubang itu dengan batangnya yang besar. “Kuat sikit Am. Mak nak pancut ni.” Bisik emaknya. Amran semakin laju merodok lubang pantat emaknya. Leha mula menjerit-jerit, memaut-maut dan kemudian mengejangkan tubuhnya. Tidak lama kemudian Amran berasa batangnya disirami air dalam lubang pantat emaknya. Pergerakan batangnya semakin licin. Bewrpuluh-puluh kali batang diayun dalam lubang pantat emaknya. empat kali emaknya terkejang. Masuk kali kelima Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak boleh menerima tujahan batang Amran. Leha semakin ganas. “Cepat Am… cepat pancutkan air Am tu. Mak dah tak tahan. Tak tahan… tak tahannnn…..” Leha menjerit sambil menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan. Amran masih liat untuk memancutkan air berahinya. Puas dia menggomol emaknya, Tetapi airnya masih tidak mahu pancut lagi. “Kenapa ni Am… Lama sangat Am nak pancut. Mak tahan… mak geli….” “Entahlah mak. Puas Am cuba…” Amran teringat ketiak emaknya. Ketiak emaknya putih gebu tanpa bulu. Dengan segera Amran menguak lengan Leha. Ketiak Leha yang putih gebu itu terdedah. Tanpa membuang masa Amran mencium bertubi-tubi ketiak emaknya. Bau ketiak emaknya yang lembut terus memberangsangkan syahwatnya. Dan tidak lama lepas itu Amran melepaskan pancutan air yang pekat lagi hangat. Amran rebah di atas tubuh emaknya. Leha memeluk erat tubuh anaknya. Nafasnya masih turun naik dengan pantas. Apabila Amran nak cabut batangnya, Leha memaut ponggong Amran dengan kedua-dua kakinya. “Jangan cabut dulu Am. Biar dia berendam dalam cipap mak.” Ketagihan seks anak beranak ini sentiasa terubat kerana tiada siapa yang menghalang. Kelakuan sumbang kedua-dua anak beranak ini berterusan tanpa di ketahui oleh penduduk kampung. Malah penduduk kampung itu tidak ambil peduli keadaan keluarga Leha yang susah itu. Hanya mak cik Senah sahajalah yang sering ambil berat. Amran yang mulai ketagih hubungan kelamin mula membayangkan makcik Senah pula. Dia mula memikirkan cara untuk mendapatkan pantat makcik Senah pula. Dia tahu makcik Senah memang sengaja menunjuk-nunjuk aksi ghairah kepadanya. Setiap kali Amran mengerjakan emaknya, dia sentiasa membayangkan kecantikan mak cik Senah. Dia bayangkan kesegaran pantat mak cik Senah yang tidak lebat bulunya.Leha tidak menyedari khayalan dan impian anak bujangnya ini. Yang dia tahu hampir setiap malam Amran berkehendakannya. Dan Amran akan mengerjakannya pantatnya dengan begitu bernafsu sekali sampai ke subuh. Mereka selalu kesiangan! Hari itu mereka kesiangan lagi. Mereka terjaga apabila mendengar mak cik Senah memanggil Leha. Amran bergegas bangun mengejutkan emaknya. Leha segera mengambil kain batiknya lalu berkemban. Kemudian dia keluar dan membuka pintu. “Ada apa ni Senah pagi-pagi kau dah kemari?” “Pagi? Kau tak nampak ke matahari dah tinggi ni.” Balas mak cik Senah. “Kau buat apa tadi sampai dua kali aku kemari tidak bangun lagi.” “Aku kesianganlah.” “Anak bujang kau tu?” “Kalau aku kesiangan dia pun apa lagi. Kalau aku tak kejut dia tak bangun.” “Dia tidur dengan kau ke?” “Taklah..” “Jangan bohong…” Kata mak cik Senah sambil menghampiri Leha. “Masa aku intai bilik kau tadi, aku nampak kau berdua tidur berpeluk. Telanjang pulak tu. Kau buat apa malam tadi dengan sibujang tu.” Tanya mak cik Senah dengan suara yang perlahan. Leha tersentak dengan penjelasan mak cik Senah, tetapi dia tidak cemas. Dia memang faham perangai mak cik Senah. “Biasalah. Bila lelaki jumpa perempuan. Anak aku ni bestlah. Besar, panjang tahan lama…” “Aku yang cuba goda dia, kau pulak yang dapat.” “Dia anak aku. Biar emaknya yang rasa dulu.” “Boleh kongsi?” Tanya mak cik Senah. “Kau nak ke?” Leha merenung wajah mak cik Senah. Mak cik Senah tersipu-sipu. “Mari masuk.” Pelawa Leha. “Tapi… ingat jangan beritahu sesiapa.” Kata Leha lagi. Mereka berdua melangkah masuk ke dalam rumah Leha yang usang itu. Mak cik Senah terus menuju ke bilik tidur Leha. Amran yang masih berbaring di atas tilam kekabu itu terkejut dengan kehadiran mak cik Senah. Tetapi dia tidak panik kerana mak cik Senah terus duduk disisinya. “Tolong mak cik ya Am. Mak cik pun macam mak kau. Dah lama tak rasa benda ni.” Kata mak cik Senah sambil memegang batang Amran. Amran tersenyum. Pucuk yang dicita ulam yang datang. Kemudian dia menjeling emaknya. “Boleh ya mak?” “Apa pulak tidak. Am kerjakanlah mak cik Senah puas-puas.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian mak cik Senah. “Kau nak joint ke?” Tanya mak cik Senah sambil mengangkat kedua-dua tangannya ke atas apabila Leha menarik bajunya. “Mestilah.” Jawab Leha lalu mencampakkan pakaian mak Senah ke atas lantai. Kemudian dia membuka cangkok coli mak cik Senah. Coli mak cik Senah juga dicampak di atas lantai. Mata Amram terpukau melihat buah dada mak cik Senah yang terdedah itu. Cantik. Kental. Putingnya masih kecil bagai tidak pernah diusik. Lalu kedua-dua tangan Amram meramas kedua-dua buah dada mak cik Senah yang masih segar itu. Mak cik Senah meredupkan matanya apabila kedua-dua buah dadanya diramas. Leha meneruskan kerjanya membogelkan mak cik Senah. Setelah mak cik Senah berbogel Amran terus merebahkan tubuh mak cik Senah sehingga dia terlentang di atas tilam. Kemudian Amran meniarap atas badan mak cik Senah. Dia terus mencium pipi dan seluruh muka mak cik Senah. Kemudian leher, kemudian bahu, kemudian dada. Mulut Amran mencari putting buah dada mak cik Senah. Putting buah dada mak cik Senah dijilat. Kemudia dihisap. Mak cik Senah menggeliat apabila putting buah dadanya dihisap oleh anak bujang kawan baiknya. Amran menghisap putting buah dada mak cik Senah sepuas-puasnya. Sudah lama dia idamkan buah dada mak cik Senah. Bila dah dapat dia tidak lepaskan peluang ini. Menggeleding tubuh mak cik Senah apabia menerima hisapan Amran. Leha yang melihat tindak tanduk anaknya keatas mak cik Senah, sudah tidak dapat mengawal kehendak nafsu berahinya. Dia turut berbogel. Kemudian dia melutut di atas muka mak cik Senah menyerahkan kemaluannya untuk dijilat oleh kawan baiknya. Tanpa membuang masa mak cik Senah maenjilat kemluan Leha. Melihat mak cik Senah maenjilah kemaluan emaknya, Amran teringin pulak untuk menjilat kemaluan mak cik Senah. Dengan segera dia terus membenamkan mukanya di celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluam mak cik Senah yang berbulu nipis berada dihapan matanya. Nafsu berahinya terus mendidih. Tanpa membuang masa dia terus menjilat kemaluan mak cik Senah tanpa rasa geli. Berulang kali dia menjilat kemaluan yang berbulu nipis itu. Kadang-kadang dia sempat menyedut mutiara berahi mak cik Senah. Pengalamam bersama emaknya, memu-dahkan Amran membuat kerja itu. Mak cik Senah yang sedang menjilat kemaluan Leha tiba-tiba menggelepar apabila kemaluannya dijilat dan mutiara berahinya disedut oleh Amran sehingga akhir menderu-deru air nikmat keluar dari lubang kemaluannya. “Sudah Am… mak cik tak tahan… mak cik nak balak Am… mak cik nak balak Am….” Kata mak cik Senah sambil menarik tubuh Amran supaya menghempap tubuhnya. Tanpa membuang masa Amran menuruti kehendak mak cik Senah. Dia meniarap lagi di atas badan mak cik Senah. Emaknya pula bergerak ke arah ponggong Amran. Dia memegang balak anaknya dan menghalakan kelubang kemaluan mak cik Senah. Apabila merasakan kepapa balaknya sudah berada disasaran, tanpa membuang masa Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah. “Ough!” Mak cik Senah tersentak menerima tusukan balak Amran. “Besarnya Am…. Kerasnya Am…… Panjangnya Am……” Mak cik Senah terus merepek. “Baru kau tahu Senah….” Kata Leha pula sambil menekan ponggong anaknya supaya balak Amran terbenam ke dalam kemaluan Mak cik Senah. “Adu.. duu… duu… Sedapnya Am… sedapnya…” Rengek mak cik Senah apabila Amran mula menyorong dan menarik balaknya itu. “Tak pernah mak cik rasa sesedap ini… aduuuu… aduuuu…. aduuu….. sedapnya…. sedapnyaaa… besarnya…. kerasnya… panjangnya penuh lubang mak cik…” Mak cik Senah terus merepek dan merengek setiap kali Amran menyorong dan menarik balaknya. “Beruntung mak kau dapat anak yang ada balak macam ni…” Sambung mak cik Senah lagi. Amran bertambah seronok menyetubuhi mak cik Senah yang menjadi idamannya selama ini. Lubang mak cik Senah kuat mengemut. Mulut mak cik Senah kuat merengek. Tanga mak cik Senah kuat memaut. “Kuat lagi Am… kuat lagi Am… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai…. Ooooooooo sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Mak cik Senah terus menggelepar. Matanya terbeliak. Amran melajukan ayunannya. Dia mencium mak cik Senah bertubi-tubi. Dia paut tubuh mak cik Senah sekuat hati. Dan akhinya dia membuat tekanan yang kuat dan memancutkan air yang pekat dan hangat ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah. Melihat mak cik Senah sudah sampai kepuncak dan Amran pula sudah selesai pancutannya, Leha terus berbaring disebelah mak cik Senah sambil membuka kelengkangnya luas-luas. Nafsu berahinya sudah tidak dapat ditahan setelah menyaksikan adengan anaknya dengan maak cik Senah. “Cepat Am, mak pulak.” Kata Lehan sambil menarik tubuh anaknya. Amran mecabut balaknya dari lubang kemluan mak cik Senah apabila emak menarik tubuhnya. Leha segera memegang balak anaknya yang masih basah dengan air mak cik Senah. Balak itu dikocoknya supaya tidak lembik. Kemudian Leha menghalakan balak Amran ke arah lubang kemaluannya. Dengan tidak banyak cumbuan Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan emaknya. Lubnag kemaluan emaknya sudah becak. Tanpa cumbuan pun balak Amran mudah menerobos masuk. Mak cik Senah terpegun melihat anak beranak ini melakukan persetubuhan di hadapan matanya. Sungguh dahsyat. Anak dan emak sama-sama ganas. Sama-sama buas! Tanpa rasa segan silu Amran mengerjakan emaknya dengan rakus sekali di hadapan mak cik Senah. Mereka berdua bagai singa yang kelaparan. Mak cik Senah tidak sangka Leha begitu buas dan ganas. Amran pula berkeupayaan mengerjakan emaknya yang buas dan ganas itu. Hampir satu jam Amran bersetubuh dengan emaknya di hadapan mak cik Senah tanpa segan silu. Dan ketika Amran membuat tekan terakhir, Leha bagai singa betina yang kelaparan menjerit dan memaut tubuh Amran yang masih bertenaga. Setelah Leha terkulai, Amran merenung mak cik Senah dengan penuh rasa berahi. Mak cik Senah terpegun seketika. “Sekali lagi ya mak cik?” Kata Amran lalu meniarap di atas badan mak cik Senah yang masih kebingungan. Walaupun agak kebingungan mak cik Senah tidak membantah. Dia merelakan tindakan Amran yang semakin berani itu. Maka sekali lagilah mak cik Senah dapat menekmati balak Amran yang besar, keras dan panjang itu. Menjelang tengahari barulah Amran berhenti menyetubuhi kedua-dua wanita yang cantik jelita ini. Mak cik Senah dan Leha begitu letih setelah di setubuhi lima kali secara bergilir-gilir tanpa henti… Sejak hari itu hubungan Amran, Leha dan mak cik Senah semakin rapat. Mak cik Senah seringkali bermalam di rumah Leha. Apabila bermalam di rumah Leha mereka selalunya akan kesiangan!

    malay619

    Hello guys, amacam semua ni stock baru yang masih belum post. Muka macam baik je kan, tapi korang tak tau apa sebalik tudung tu. Korang rasa dia ada belanja tetek dia takk? Siapa yang nak tau macam biasa, comment " Nak tengok sangat" dekat bawah dan reblog guys, kalau dah cukup baru up new post, comment dan reblog dulu. Stay tuned guys

    malay619

    Siapa nak tengok gambar barang dia? Memang baik, muka nampak baik je kan, barang pon baik guys kalau nak tengok kasi comment di bawah dan reblog lagi banyak gambar belum post lagi.

    malay619

    Dapat juga tengok barang dia ni, berapa lama nak kenal, tak puas selalu bila kena isap dia ni, comment dan reblog guys.. ada gambar lagi belum up

    malay619

    Gambar sebelum tido semalam, memang dia belanja habis la kan tak sabar dia nak ajak isap barang dia sedap nii, kalau nak lagi gambar dia kasi comment dan reblog guys

    malay619

    Cuaca lepas hujan dia boleh belanja lagi gambar sebelum tido, sedap dia ni guys, suka dia isap time pakai tudung sedap. Ada lagi gambar belum up ni, kasi comment dan reblog guys kalau nak last gambar dia, stay tuned

    malay619

    Gambar last dia yang paling padu, dapat isap haritu memang puas, kalau nak lagi stock baru kasi comment di bawah dan reblog guys, banyak lagi stock belum up ni, stay tuned

    taipingmassageforwomenonly-deac

    Mak member Tgk sat hp makcik xleh pakai fb kenapa.. Dia x update.. Aku dh updatekan pakai hotspot aku… Lalu aku transfer teruih pic pic dia.

    Nnt anak dia nampak camana… Dh mak dia p snap pic ni nk simpan galeri?? Mesti dia belanja sapa2 ni. So yg kena belanja la nnt kantoi. Bukan aku… Mantap gak mak leha yeaaaa

    lelakisepi84

    Perghhh seksi..kalo bogel terus lg best ni..mmg makcik hot la..😋😋👍🏻

    sukamilfjanda

    Mantop tu pm contact boss

    mellicker-deactivated20160606

    KAKAK ISTERIKU

    Cerita yang aku paparkan ini bukan niat untuk berbangga diri tetapi sekadar hanya berkongsi pengalaman.. Aku percaya bahawa, nafsu seksual bukan mudah dikawal. Samada kita ni lelaki atau pun perempuan. Sekiranya terdapat situasi yang mendorong untuk bertindak diluar batas, maka nafsu boleh menguasai kita.

    Begini ceritanya, namaku Zam. Aku berumur dalam 28 tahun, mempunyai seorang isteri yang jelita, lemah lembut dan telah ku kahwini tiga tahun yang lalu. Aku dan isteri memang cukup bahagia sepanjang perkahwinan kahwin. Namun kesibukan didalam kerjaya membataskan hubungan seksual kami.Isteriku seorang wanita berkerjaya, dia amat cemerlang dalam bidangnya.

    Namun bukan niatku untuk mencari ‘makan luar ‘ (aku ralat nak sebut curang!). Perkara nie hadir tanpa diminta olehku.

    Dipendekkan cerita, pada suatu hari, aku pulang awal ke rumah. Kira-kira dalam jam 3.00 petang. Mungkin kerana terlupa, aku tidak menelefon isteriku untuk memaklumkan kepulanganku. Sampai sahaja di rumah, ku dapati Perdana V6 milik isteriku berada di perkarangan rumah. Mungkin dia sudah pulang awal. Maklumlah kerjaya isteri sebangai Perunding Pelancongan membuatkan dia pergi dan balik kerja tidak tentu masa. Aku terus memasuki rumahku, dan terus ke tingkat atas rumah untuk menuju ke bilik beradu . Niatku hanya untuk mandi dan tidur sekejap. Maklumlah, semalam aku pulang lewat ke rumah untuk menyiapkan tugasan kerja. Hari itu, boss aku berbaik hati membenarkan aku pulang awal.

    Di tingkat atas , terdapat 3 bilik tidur, 1 bilik utama, 1 bilik kusediakan untuk tetamu dan satu lagi ku biarkan kosong. Semasa ingin membuka bilik tidurku, aku sempat menoleh kearah pintu bilik tamu yang separuh terbuka. Aku menyedari kelibat seseorang di dalam bilik itu. Mungkin isteriku, getus hatiku. Entah macamana aku menuju kearah pintu bilik tersebut. Rupa-rupanya ‘isteriku’ yang berada di dalam bilik itu. Dia membelakangiku. Mungkin dia tidak menyedari kehadiranku. Yang menariknya, ketika itu ‘isteriku’ hanya berkemban kain batik merah yang agak lusuh dan disimpulkan tuala di kepalanya. Tiba-tiba nafsu syahwatku mula memuncak. Maklumlah, dah lebih seminggu aku tidak ‘bersama’ isteriku. Terlintas dibenakku isteri pernah bersetuju saranan aku sekiranya dia berkeinginan melakukan hubungan seks, dia perlu berkemban kain batik. sebenarnya kain yang dipakai oleh ‘isteriku’ ketika itu adalah kain yang dibeli olehku ketika kami belum berkahwin. Kain itu telah diubahsuai olehya menjadi terlalu singkat dan hanya mampu menutupi sebahagian dada dan pahanya apabila dipakai secara berkemban.

    Aku mula merapati ‘isteriku’ dari arah belakang. Kelihatan dia asyik mengemas cadar pada katil bersaiz queen. Perlahan-lahan aku merapati dirinya dan terus memeluk dari arah belakang. Tangan kiriku meraba-raba tetek kirinya, manakala tangan kananku pula menjelajah di perutnya dan seterusnya ke bawah. Bibirku mula menjelajah di sekitar lehernya. Dia menggeliat manja. Aku yang semakin ghairah terus menyerang lehernya, sambil tanganku meraba bahagian depan badannya. Perlahan-lahan teteknya ku raba, sambil kutekapkan batangku yang mengeras ke punggungnya. Kugeselkan perlahan-lahan batangku di punggungnya. Dia memusingkan tubuhnya dan kami berhandapan. Maka barulah aku sedar dia bukanlah isteriku. Rupa-rupanya dia adalah kakak isteriku, Kak Ida. Aku sedikit tergamam…serta merta aku lepaskan pelukkan ku.

    Kak Ida @ Kak Da berumur 30 tahun, belum berkahwin . Dia berkerja sebagai Guru di Sekolah Agama di negeri asalnya, Kelantan. Berkulit putih mulus, betubuh montok dan ramping perwatakan lemah lembut sesuai dengan kerjayanya, sedikit rendah berbanding isteriku yang berketinggian 160cm. Body sedikit chubby berbanding isteriku. Part tubuhnya yang menawan adalah teteknya dan punggungnya yang tonggek. Bermata bulat dan bersinar, bibirnya yang mekar dan cantik pasti menawan hati sang lelaki. Walaupun Kak Ida sering berbaju kurung atau berkebaya longgar, bentuk tubuhnya yang montok pasti akan terserlah. Tidak keterlaluan kukatakan yang rupa Kak Ida sungguh ayu dan menawan disamping perlakuannya yang manja.

    Berbalik kepada situasi itu,

    Aku yang tergamam, berundur sedikit ke belakang. Kak Ida merenungku, wajahnya tergambar seolah-olah terkejut dengan tindakan aku tadi. “saya minta maaf, Kak Da. Saya ingat Ina tadi,” aku bersuara memecah suasana yang hening. Masing-masing terkejut.

    Kak Ida mula tersenyum. “ Ha.. itu la tak tengok orang dulu, main terkam jer,” bibirnya mula menguntum senyuman..

    “saya tak sengaja tadi” Kak Ida tersenyum lagi dan dia bergerak merapati katil dan terus duduk menghadapku. Kak Ida masih lagi berkemban.Mataku meliar melihat pangkal dadanya yang putih melepak yang masih diselimuti kain batik. Dia mula menyilang kaki sambil tangannya membetulkan simpulan tuala berwarna merah jambu di kepalanya. Kedudukan Kak Ila sedemikian membangkit ghairahku. Ditambah pula, kedua belah pahanya yang gebu dan putih melepak menjadi santapan mataku. “Kak Da, sampai bila dari Kelantan?” soal untuk berbicara lanjut. “Kak Da dah seminggu ada di KL ni, ada kursus. Lusa balikla, lagipun hari ini Kak Ila free itu yang datang sini” “Ina tak bagitau ker yang Kak Da datang,” sambungnya lagi “ Takla pulak,” jawabku. “takperla Kak Da buat la apa yang patut, sorry la bilik ni berselerak sikit,” ujar ku lagi. Dia tersenyum sambil menjeling padaku. Walaupun berat langkah kaki untukku beredar dari situ, tetapi aku teruskan jua. Sempat aku menjeling kea rah Kak Da yang membetulkan simpulan kain batik di dadanya. Mungkin ia longgar akibat rangkulan ku tadi. Aku memasuki bilik tidurku, lantas membuka kemeja ku. Fikiran ku mula menerawang liar, alangkah sedap kalau permainan tadi diteruskan. Hati ku meronta-ronta ingin ke bilik Kak da lagi Selang beberapa minit, aku terdengar jeritan Kak Ila. Tanpa berbaju aku bergegas menuju ke biliknya. Ku lihat Kak ida sedang berdiri sambil tangannya seolah menguis sesuatu di bahagian pahanya. Kelihatan kain batik yang dipakainya disingkap ke pangkal pahanya. Rambutnya kelihatan mengurai melepasi paras bahunya. Dalam keadaan sedemikian, Kak Ida sungguh menawan.Aku menahan nafas. “Kenapa Kak Da?” soal ku “Umm, lipas ni masuk dalam kain,” jawab Kak Ida selamba. Aku tergelak sedikit.. “Eh, zam ni, orang takut lipas la,” balas Kak Ida sambil memuncung bibirnya. “gatal lipas tu masuk dalam kain orang yee,” aku tergelak lagi. Dia menjeling padaku dan kemudian matanya melihat disekitar lantai. “Mana lipas ?” “dah ilang kot,” balas Kak Ida.

    Aku memerhatikan tindak tanduknya yang masih mencari lipas dan tangan kirinya memegang simpulan kain batiknya yang terlerai.

    “ Kak da, tadi Zam minta maaf betul-betul tak sengaja,” “Alaa, Zam tadi kan kira accident” balas Kak Ida sambil mengemas ikatan kain batiknya “Accident” balasku “Kalau betul-betul, zam lakukan..macamana?” aku bersuara lagi “Hah, kalau berani cubalah” balas Kak Ida perlahan seperti mengejekku. Kemudan bola mata kami bertatutan.Aku merenung wajahnya yang ayu lantas membuatkan nafsuku mula memuncak, dadaku berdebar kuat. Fikirku Kak Ida seolah-olah memberi respond padaku untuk bertindak lanjut. Aku merapati tubuhnya yang duduk di birai katil. Pahanya yang putih dan gebu membuatkan aku semakin tidak menentu

    “Kak da..” aku menarik nafas dan terus aku memeluknya. Tubuhnya rebah ke katil, separuh badanku menindihnya. Bibirku mula mencari pipinya yang mulus. Kak da mengelengkan kepala mengelak perlakuan aku. Aku tidak berputus asa, lantas ku cari bibir mungilnya. Dia melarikan bibirnya. Tangan kanan ku meramas teteknya. Dia meronta perlahan. Serelah beberapa percubaan untuk meragut bibirnya gagal akhirnya bibirnya betautan dengan bibirku, kami berkucupan dengan rakus sekali. Kugigit bibirnya perlahan-lahan, kak ida mula terdiam, tubuhnya tidak lagi meronta-ronta, dia mula beri reaksi positif. Kak Ida pandai bermain lidah. Dia merebahkan badannya ke katil. Sambil itu aku bergerak menindih tubuh pejalnya. Kak Ida membuka kangkangnya. Kain batik masih menyelimuti badannya yang montok.

    “Zam, jangan..uhhh “ rengus Kak Ida sambil menggeliat kenikmatan. Tanganku meraba-raba di kawasan dadanya yang montok dan pejal

    Perlahan-lahan aku mengusap teteknya yang masih dibaluti dengan kain batik, pada mulanya Kak Ida menepis tanganku tetapi ramasan tanganku semakin padu membuatkan dia berbaring terlentang menahan getaran nafsunya.

    Tanpa berlengah dengan perlahan aku melucutkan kain batik yang dipakainya sehingga melurut ke kakinya. Kak Da mengangkat tubuhnya untuk memudahkan aku melucutkan kain batiknya Sekujur tubuh yang mulus betelanjang di hadapanku. Kak Ida terlentang di katil, kakinya dirapatkan. Wajahnya mula kemerah-merahan menahan ghairah. Matanya sekejap terbuka dan sekejap dipejamnya. Bibirnya sekejap terbuka apabila aku mencium teteknya. Teteknya yang bulat dan mekar ku isap dengan rakus.

    Aku mula menjilat di sekitar perutnya, Kak Ida merengek manja. Sambil itu, Kak Ida mengeselkan burit Kak Ila pada dada ku yang berada di celah kangkangnya. Aku membuka kangkangnya , ternampakla burit Kak Ida yang temban dan mulai basah dek kerana air mazinya. Kak Ila betul-betul ghairah ketika aku menjilat di sekitar alur buritnya. Dia mengerang dan merengek apabila kuteruskan jilatan ke dalam lubang buritnya.

    “Zam, sedap..sedap ..lagi,” dia mengomel beberapa kali, suaranya tersekat-sekat.

    Zakarku yang menegang keras dibelai oleh tangannya. Ku pusingkan tubuhku supaya zakarku dihala kemukanya, tanpa dipinta Kak Ida memasukkan zakarku ke dalam mulutnya, Kak Ida seperti sudah ada pengalaman, mengulum zakarku. Kemudian dia menjilat disekitar testis. Kulumannya semakin menggahairahkan aku. Seperti kali pertama kurasakan zakarku dikulum oleh seorang wanita. Bibir Kak Ida yang mekar itu menjelejah perut dan dada ku .

    Aku bergerak ke celah kangkang Kak Ida, kuhalakan zakarku ke bibir farajnya. Kulihat tubuh Kak Ida bergerak sedikit memberi keselesaan kepadanya untuk menerima tujahan zakarku ke buritnya.

    Perlahan-lahan aku tekan zakarku kedalam burit Kak Ida, dia mengerang kuat.. burit kak da mengeluarkan cecair likat tandanya sedang berahi. Terasa sedikit ketat, apabila kepala zakarku menembusi farajnya. Aku teruskan dorongan hingga keseluruhan zakarku ke dalam buritnya. Mmm.. Kak Ida seperti pernah melakukan seks sebelum ini. Aku mencabut separuh zakarku membiarkan kepala zakar terbenam didalam buritnya. Kak Ida memegang zakarku dengan tanggannya dan menolak-nolak zakarku ke dalam buritnya. Dia seperti tak keruan apabila ku henjutkan zakarku kedalam buritnya “Kak Ida pernah ke…?” aku sempat bertanya padanya.

    Dalam keadaan mengerang Kak Ida menjawab, muka nya comel mula kemerah-merahan, matanya yang bulat semakin kuyu menahan penahan asmaraku.

    “Alaa..Zam, kiter pernah la.. uhhh, Zam kuat lagi arghhh..arghh,”

    Aku mempercapatkan dayunganku, terasa burit Kak Ida mengemut zakarku. Dia pandai melayan permainan, sekejap punggungnya digoyangkan. Aku semakin ghairah menghenjut Kak da yang terlentang. Sesekali jari-jemari lembut menahan dadaku

    Kak Ida mengerang kemudian tubuhnya mula mengejang.. ku teruskan henjutan sehinggakan aku mulai klimaks. Kupancutkan air azimat ke dadanya yang bulat dan mekar itu. Nafasnya semakin mengendur, dadanya yang tadi berombak kuat mulai perlahan. Kak Ida terbaring kelesuan.

    Kak Ida tersenyum, manik-manik peluh membasahi muka dan sebahagian dadanya. Aku kelihatan, seperti pertama kali bertarung dengan wanita. Aku merebahkan diri disebelahnya.

    “ Kak Ida puas?” Dia mengangguk dan tersenyum manis. Dia menghadiahkan ku kucucupan di pipiku. “Zam, Kak da betul-betul puas, tapi rasa nak sekali lagi,” aku memeluknya erat. “Kak da, pernah main ker?,”

    Barulah aku tahu bahawa Kak Ida selalu mengadakan hubungan seks, dia telah kehilangan dara ketika umurnya 21 tahun.

    Hubungan dengan Kak da tidak berakhir disitu, kami sekali lagi bersetubuh pada Jam 8.00 malam itu. Sekali lagi Kak Ida beraksi dengan lebih hebat. Isteriku memaklumkan bahawa dia pulang lewat kerana menghadiri dinner bersama clientnya. Kali ini, kami seolah-olah lebih bersedia untuk melakukanya. Aku meminta Kak Da menggayakan fesyen kebaya nyonya merahnya dan bertudung seperti yang selalu dipakainya. Memang menjadi idaman ku untuk merogol kak da dengan berpakaian begitu. Mendengar cadanganku, kak da tersenyum manja, dia mula menyoal ku dan berkata aku mempunyai keinginan yang pelik. Aku terus memujuknya dan akhirnya dia bersetuju.

    Memandangkan kami hanya berdua di rumah itu, aku menunggu di ruang tamu sambil hanya bertuala sahaja, manakala Kak Ida bersiap di bilik tamu. Kemudian hamper setengah jam menunggu dengan penuh debaran. Kak da muncul dengan kebaya nyonya berwarna merah dan kain batik jawanya dan betudung sedondon. Dia merapati diriku dan duduk disebelahku. Kak Da sungguh menarik sekali. Aku beberapa kali memhamburkan pujian kepadanya menyebabkan dia tersenyum tersipu-sipu. Aku memegang jari-jemarinya dan kemudian terus member ciuman mesra ke pipinya. Dia tidak mengelak dan seolah menanti perlakuan aku lagi. Kak da tersenyum manis, kemudian memberi ciuman mulut kepadaku. Batang zakarku mula berdiri menegakkan. Perubahan itu disedari olehnya, lantas tangan mulusnya membelai zakarku yang mula timbul disebalik tuala yang dipakai ku. Tanpa dipinta Kak Da menundukkan kepalanya dan memasukkan zakar ku ke dalam mulutnya. Dia menngulum zakarku dengan asyik sekali. Sungguh enak kurasakan sehingga badanku terangkat dari dudukku. Sesekali Kak Da menyapu bibirnya yang dengan kain tudung yang dipakainya dek kerana air mazi telah bercampur dengan air liurnya. Kak da masih mengulum sambil tangannya mengocok kuat zakarku sesekali dia menjilat kepala zakarku yang bersinar kemerahan. Aku bersandar ke sofa manakala, Kak Ida melutut di kangkangku sambil mengulum zakarku. Aku mula hilang kawalan, tubuhku mula diresapi kenikmatan dan akhirnya tanpa sedar aku melepaskan pancutan cecair maniku ke rongga mulutnya. Kak Da terkejut setelah merasakan cecair pekat menerjah di segenap mulutnya, lantas mengeluarkan zakarku dari mulutnya, terdapat lelehan mani di sekitar biibirnya yang merah. “kenapa tak cakap, nak keluar,” mata Kak Da merenungku sambil tangannya mengelap lelehan air mani dibibirnya. “kak da kulum best sangat, tak boleh nak tahan,” jawabku selamba. Dia beralih duduk disebelahku serentak mencubit pinggangku. “Nakal,” katanya Aku tersengih.. “Macamana nak main, dah game nie?” soalnya sambil bibirnya memuncung manja. “Kejap lagi , kita relax dulu” Sementara menunggu tenaga batinku kembali pulih, Kak Da menghidangkan air tongkat ali kepada ku, kami berbual-bual tentang pengalaman seks masing-masing.

    Kak da mengaku bahawa kali terakhir dia melakukan hubungan kira-kira enam bulan lepas dengan kawan seuniversitinya. Dia mengaku yang dia terlalu berkeinginan dan kesempatan bersamaku dia gunakan untuk memuaskan nafsu batinnya.

    Seambil itu Kak Da terus menggodaku dengan membelai lembut zakarku yang lembik..sesekali kami berciuman dengan hangat. Aku mengajak Kak Ida ke bilik, namun dia enggan. Katanya ingin melakukan seks di ruang tamu. Aku merebahkan tubuh Kak Da yang masih lengkap bepakaian di permaidani. Ku mulakan aksi dengan menindih tubuhnya. Tubuh bogelku diraba oleh Kak Da dengan penuh berahi. Sengaja ku suruh Kak Da tidak melucutkan pakaiannya, kerana menjadi idaman ku untuk bersetubuh dengan Guru yang berkebaya ini. Perlahan-lahan kusingkap kain batiknya ke atas dan menampakkan seluar dalam merah jambu. Terdapat tompokan cecair putih di seluar dalamnya. “Kak Da dah basah yer..” Dia menggeliat sambil tersenyum manja. Tanpa berlengah kulucutkan seluar dalamnya dan terlihat belahan burit Kak Da yang sedikit terbuka seolah-olah menunggu jolokan zakarku. Aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya. Kak Da bertindak memegang zakarku menghala ke buritnya. Perlahan-lahan kujolok masuk ke dalam buritnya. Dia tersentak nikmat. Henjutan zakarku yang perlahan mulai laju. Keringat mula membasahi tubuhku.

    Kemudian, kami bertukar posisi. Kini giliran Kak Da berada di atasku. Zakarku masih melekat didalam buritnya. Masih ampuh dan tegang. Kak Da bertindak memulakakan rentak permainan. Daripada henjutan perlahan, Kak Da mempercepatkan henjutan. Sesekali dia menjerit manja. Buah dadanya bergegar disebalik kebaya ketatnya. Sesekali dia memegang dadaku. Setelah hamper 20 minit, kami bertarung akhirnya, zakarku memuntahkan air nikmat ke dalam lubang buritnya dan serentak dengan itu, tubuh Kak Da mulai lemah dan menindih tubuhku. Kami sempat berkucupan sementara zakarku masih berada di dalam buritnya. Perlahan-lahan zakarku mulai mengecil dan kukeluarkan dari burit Kak Da. Kak Da merengus perlahan dan kelihatan agak keletihan. Setelah beberapa ketika kami masih berciuman, kak da masih memeluk diriku. Kemudian, kedengaran deruan enjin kereta berhenti dihadapan rumahku. Kami tergesa-gesa melepaskan pelukan, Kak Da pantas berlari ke bahagian atas rumah. Isteriku terpancul di pintu rumah..Nasib baik sempat ku sarungkan baju dan seluar ke tubuhku. Isteriku kelihatan amat keletihan, namun sempat menyapaku dan terus berlalu ke tingkat atas rumahku.. aku tersenyum..

    blueblog80

    mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk main dengan Jais, akhirnya niat itu tercapai juga.

    “Akhirnya burung ni masuk juga dalam sarangnya,” kata Nor sambil memegang kote Jais. Kemudian mereka pakai baju dan terus beredar dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jais pula masuk ke dalam sarang Nor pulak.

    Posted in Kwn - Janda

    Leave a comment

    Tags: suka2

    Ross Hott

    MAR 22

    Posted by mrselampit

    Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171cm dan berat badan aku lebih kurang 70kg. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. ‘Batang nikmat’ aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukurlilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

    Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi.

    OK la, aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

    Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

    Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

    Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

    Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.

    Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat ‘batang nikmat’ aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

    Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

    Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

    Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

    Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

    Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, “Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?” “Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?” Soal aku semula kepada Kak Ros. “Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni.” Kak Ros seolah merungut. “Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la.” Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros. “Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat.” Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

    Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

    “Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin.” Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, tv dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

    Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran tv. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

    Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

    Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan ‘batang nikmat’ aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

    Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

    Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

    Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah ……….memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku. “Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?” Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.

    “Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni.” Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

    Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

    Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

    Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku. Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja, “Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros.” Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

    Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

    Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan. “Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni.” Kak Ros mengomel sedikit. “Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu.” Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan. “Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit.” Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku. “Ala …… kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap.” Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

    Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

    Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku. “Ini sudah baik.” Bisik hati kecil aku. Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

    Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya.

    “Aik, tengok apa tu?” Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat. Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.

    Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, “OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?” “OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?” Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.

    Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

    Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini…… masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

    Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

    Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

    “Auw….” Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya. “Jangan kuat sangat….. sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa.” Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja. Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku. “Maaf Kak Ros, geram sangat… tak tahan.” Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros. Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

    Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku. “Umphhhh …… Arghhhhh…….” Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

    Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.

    Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

    Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

    Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

    Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua putting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

    Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

    Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

    Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku.

    Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis. Kak Ros berbisik kepada aku, “Sayang……. dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang.” Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh….. nikmatnya suasana ketika itu!

    Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja. “Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.

    “Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.” Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

    Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya. Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

    Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

    Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

    Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

    Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

    Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

    Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

    “Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

    Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

    “Sayang……. dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu.” Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku. Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, “Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?”

    “Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap….. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?” Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu. Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu.

    Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

    Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

    Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

    Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros. “Ouhhhhh……” Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya. Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

    Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.

    Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

    Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang. “Arghhhhh….. Umphhhhhh…… Sayang……” Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

    Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya. “Urghhhhh…… Arghhhhhhh……… Sedappppppp…….” Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

    Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.

    Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

    “Arghhhhhhhhh………… Urghhhhhhhhhh……….. Sayang ………..” Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

    Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

    Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

    Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar. “Arghhhhhhh……………….. Sayangggggg………” Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimak.

    Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

    Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, “Sayang…… sedap sayang.” Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

    Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

    Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

    Kali ini Kak Ros yang sudah klimak tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari…… masih dalam alam khayalan kenikmatan.

    Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

    Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

    Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

    Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

    Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

    Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain. Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

    Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

    Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya. Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

    Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

    Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

    Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.

    Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

    Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan…… mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

    Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

    Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda, “Macamana Sayang, sedap?” Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.

    Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

    Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

    Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, “Ros…. kita belayar sekarang ye.” Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.

    Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.

    Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku. “Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni……” Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

    Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka . “Erghhhhh……perlahan sikit Sayang….. sakit Sayang……” Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya. Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya. “Masukkan habis ye Sayang…..” Kak Ros merayu manja lagi. Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

    Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

    Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

    Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal. Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

    Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, ” Mengapa berhenti Sayang?????” Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

    Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.

    Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

    Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

    Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku. “Ros boleh bertahan lagi ke?” Soal aku kepada Kak Ros. “Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?” Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

    Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

    Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

    Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros. “Auwwww…..” Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.

    Pelayaran terus berlaku tanpa sebarang rintangan dan aku lihat Kak Ros benar-benar selesa dengan tugasnya yang diambil alih daripada aku tadi. Mata aku merenung tepat ke arah kedua tetek Kak Ros yang kini berbuai mesra dan bebas. Tidak seperti ketika Kak Ros berbaring tadi, kali ini aku lihat kedua-dua tetek Kak Ros lebih menarik dalam keadaan yang berbuai seperti itu.

    Dalam pada Kak Ros aktif menghenjut, aku alihkan tangan kananku daripada meramas punggungnya ke arah tetek kirinya untuk aku aktif meramas di situ pula. Tangan kiriku masih di bahgian punggung Kak Ros sambil jari-jariku itu aktif bermain-main di alur dan lubang punggungnya. Kak Ros mengeliat keenakan dengan keadaan seperti itu sambil aksi sorong tarik masih tidak dihentikannya.

    Sementara tangan kananku meramas dan menggentel putting tetek Kak Ros, aku mengangkatkan sedikit kepala untuk mulut mencapai pula tetek sebelah kiri Kak Ros pula. Wah…. kini lubang nikmat, lubang punggung dan kedua-dua tetek Kak Ros sedang menerima hebat permainan mulut, jari dan batang nikmatku. Kak Ros benar-benar dalam keseronokan dan kenikmatan kerana aku dapat mendengar dengan jelas erangan, desahan, rengekan dan dengusan nafasnya semakin kuat sementara henjutannya juga dirasakan semakin laju.

    “Arghhhhh……. Ergh……… Sayang……. Sedap………..” Tiba-tiba Kak Ros menjerit kuat sambil hentakannya kuat ke pangkal batang nikmatku. Aku tidak mengendahkannya dan tetap terus aktif melakukan aksi-aksi tadi dan aksi sorong tarik Kak Ros kini terhenti seketika. Telur nikmatku basah kehangatan oleh air nikmat Kak Ros. Kak Ros kini sudah klimaks untuk entah yang ke berapa kali dan aku rasakan ini adalah klimaks yang paling hebat dirasakannya, sebab itulah dia menjerit kuat lebih daripada tadi.

    Kak Ros meremas-remas manja rambutku dengan tangan kanannya sambil dia terus mencium dahi dan ubunku. Aku dapat rasakan yang Kak Ros benar-benar puas dengan permainan aku ini. Aku rebahkan semula kepalaku dan aksi meramasku pun turut sama terhenti. Kak Ros masih bertahan dalam keadaan seperti tadi sambil matanya terus terpejam. Perlahan-lahan Kak Ros menggelek-gelekkan punggungnya dengan batang nikmatku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya.

    Batang nikmatku yang masih belum memuntahkan air nikmatnya dan masih lagi keras seperti mula tadi terasa genting digelek dan dikemut oleh Kak Ros seperti itu. Kenikmatan dan kehebatan layanan seks seperti ini benar-benar istimewa bagi aku. Dalam keadaan masih menggelek dan mengemut, Kak Ros membuka sedikit matanya dan merenung ke arahku sambil tersenyum puas.

    Aku membiarkan Kak Ros meneruskan aksi itu kerana aku juga menikmati akan kenikmatannya. Seketika kemudian Kak Ros merebahkan badannya ke atas badanku sambil bersuara manja, “Sayang benar-benar hebat. Belum pernah lagi Ros rasa nikmat seperti ini Sayang. Mulai hari ini, Ros merela dan menyerahkan tubuh Ros untuk Sayang. Ros sayangkan Razlan.” Janji Kak Ros sambil kami berdua berkucup mesra.

    “Razlan belum puas lagi kan?” Kak Ros bertanya kepadaku. “Ros dah letih sangat la Sayang, kita berehat dulu kejap, kemudian sambung semula atau Sayang nak Ros tolong keluarkan untuk Sayang.” Kak Ros meneruskan pertanyaan setelah merasakan bahawa aku belum klimaks lagi.

    “Ros boleh tolong keluarkan ke.” Soalku kepada Kak Ros. “Untuk Sayang mestilah boleh. Sayang nak Ros keluarkan dengan tangan atau dengan mulut?” Jawab Kak Ros sambil memberikan aku pilihan. “Mestilah keluarkan dengan mulut, kalau boleh pancut pun dalam mulut juga.” Jawabku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil mencubit pipiku. “Nakal…” Katanya pendek sambil perlahan-lahan dia mengangkat badannya dan mengeluarkan batang nikmatku daripada lubang nikmatnya.

    Kak Ros bangun dan duduk dengan kakinya berlipat di sebelah aku sementara aku masih lagi berbaring. Perlahan-lahan Kak Ros menggunakan kedua-dua tangannya untuk bermain-main dan mengurut-ngurut batang dan telur nikmatku. Aku kegelian dalam kesedapan. Tangan kananku pula mengelus-ngelus manja peha Kak Ros. Kemudian, perlahan-lahan Kak Ros membongkokkan badannya dengan tangan kirinya bertahan di sebelah badan aku sementara jari-jemari tangan kirinya mengelus-ngelus telur nikmatku.

    Kak Ros mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan mesra dan lembut. Kemudian dimasukkan kepala batang nikmatku itu ke dalam mulut lalu dikemam-kemamnya. Sambil itu kepala batang nikmatku yang tenggelam di dalam mulutnya itu dijilat-jilat olehnya. Aku bertambah geli dan sedap. Diselangi dengan nyonyotan yang bukan kepalang rasanya, Kak Ros teus mengelus-ngelus telur nikmatku.

    Tangan kananku pula kini asyik meramas-ramas punggung gebu Kak Ros yang duduk tertonggeng itu sementara tangan kiriku asyik membelai-belai rambut Kak Ros yang dibiarkan jatuh dan bermain-main di atas pangkal pehaku.

    Berdecup-decap bunyi nyonyotan Kak Ros yang masih belum menanggalkan lagi kepala batang nikmatku itu dari dalam mulutnya. Beberapa lama kemudian, Kak Ros memasukkan lagi batang nikmatku jauh ke dalam mulutnya. Disorong masukkan batang nikmatku ku itu di dalam mulutnya tanpa henti sementara tangan kirinya kini dialihkan ke pangkal batang nikmatku sambil dicekaknya pangkal batang nikmatku itu dengan dua jarinya sahaja.

    Aku semakin tidak keruan dan teramat asyik dengan aksi-aksi Kak Ros yang tak berhenti itu. Selang beberapa minit kemudian aku rasa tidak dapat bertahan lama lagi. Aku meremas-remas rambut Kak Ros sambil berkata perlahan, “Ros……. Razlan tak tahan lagi. Rasa nak keluar dah!!!!!!!!!!!”

    Kak Ros berhenti mengulum batang nikmatku dan mengeluarkan batang nikmatku dari dalam mulutnya. Kemudian Kak Ros melancapkan batang nikmatku dengan tangan kirinya sementara jari-jemari tangan kanannya masih lagi bermain-main dengan telur nikmatku. Kak Ros menghadapkan mukaku di hujung kepala batang nikmatku sambil dia terus rancak melancapkan batang nikmatku.

    Beberapa lama kemudian air nikmatku yang sudah bersedia untuk keluar mula memancutkannya segumpal demi segumpal. Cruttttt….. cruttttttt, air nikmatku yang pekat putih itu berhambuaran di muka Kak Ros. Aku benar-benar menikmati kepuasan yang tidak terhingga itu bersama dengan wanita idamanku. Kak Ros yang sememamgnya sudah sedia menantikan hamburan air nikmatku itu menadah mukanya untuk dibasahi dengan air nikmatku. Kak Ros terus menggenggam batang nikmatku dan terus melancapkan batang nikmatku itu untuk mengeluarkan segala saki baki air nikmatku itu.

    Kemudian Kak Ros yang masih menghadapkan mukanya di hujung kepala batang nikmatku dan menggenggamnya dengan penuh kemanjaan, menyapukan kesemua air nikmatku yang berselerakan di wajahnya dengan kepala batang nikmatku. Kak Ros menyapu sehingga habis rata air nikmatku di seluruh wajahnya. Selesai itu, Kak Ros bangun seraya tersenyum kepuasan ke arahku.

    Kak Ros kelihatan tersangat letih dan lesu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepalanya di dadaku. Tangan kanannya terus mengelus-ngelus daerah nikmatku sementara aku pula terus membelai rambutnya. “Razlan, dah terlalu lama Ros tak buat hubungan seks. Tak sangka Razlan boleh layan Ros sesedap dan sehebat ini. Ros rasa beruntung sangat sebab dapat layanan seperti ini dari Razlan. Kalau boleh Ros nak terus buat hubungan seks dengan Razlan lagi selepas ini. Bolehkan Razlan?” Soal Kak Ros penuh pengharapan dalam kemanjaan.

    “Ros pun apa kurangnya. Razlan sendiri tak pernah merasa sesedap ini layanan daripada seorang perempuan. Untuk Ros, Razlan sentiasa bersedia untuk berkhidmat. Lagipun Razlan sendiri pun berhajat nak terus bersama dengan Ros bila-bila ada kesempatan.” Balasku pula sambil mencium dahi Kak Ros.

    Sepertimana Kak Ros menikmati kepuasan dari permainan ini, begitu juga dengan aku. Kami berdua tertidur seketika dan bangun semula pada petang hari. Kemudian kami berdua mandi bersama sambil bertukar-tukar giliran menyabun pasangan masing-masing. Namun tiada perlakuan seks yang berlaku di antara kami berdua pada petang tersebut.

    Kami berdua keluar untuk makan malam dan seterusnya Kak Ros mengajak aku ke rumahnya. Pada malam itu Kak Ros mengajak aku untuk tidur bersamanya kerana keesokannya ialah hari minggu. Sekali lagi hubungan seks di antara kami berdua berlaku, tapi kini di dalam bilik tidur Kak Ros yang jauh lebih baik dari bilik sewa aku, siap ada air-cond lagi.

    Sejak itu, Kak Ros memberikan kunci pendua rumahnya kepada aku dan aku mula bebas untuk keluar masuk ke rumahnya dan aku juga bebas untuk mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros.

    Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang 2 tahun dan ianya terputus selepas Kak Ros mengambil keputusan untuk menerima semula kehadiran bekas suaminya demi anak-anaknya. Aku menerima keputusan Kak Ros dengan hati terbuka kerana mengenangkan yang kami berdua tak mungkin akan dapat bersatu sebagai pasangan suami isteri.

    adylaaaaa

    Syok layan janda ni

    nnazzz

    j plk

    blueblog80

    Cikgu Matematik

    MAR 18

    Posted by mrselampit

    Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

    Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

    Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

    Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

    Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

    Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

    Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

    Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

    Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

    Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

    “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak”

    Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

    Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

    Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

    “Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya.

    Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

    “Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

    Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

    “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

    Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

    “Sori cikgu” kataku perlahan.

    Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

    “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

    Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

    “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

    Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

    “Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

    Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

    “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.” ringkas jawabku.

    Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

    Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

    Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

    Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

    Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

    “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

    Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

    Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

    Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putihitu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

    “Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

    Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

    “Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah” “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

    Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

    “Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

    Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

    “Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best” “First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang” “Heh …. Tak senonoh betullah hang ni” “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

    Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

    “Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

    Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

    “Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu. “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah” “Betul, tak tipu” “Apa buktinya” “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

    Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

    “Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

    “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

    Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

    “Rilek le cikgu, saya main-main aje”

    Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

    Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

    Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

    Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

    “Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu …..” rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. “A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

    Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

    Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

    “Mmmmm…….”

    Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

    “Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

    Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

    “Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

    Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

    Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

    Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

    Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

    “Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

    Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

    Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

    “Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

    Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

    Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

    Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

    Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

    “Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

    Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

    Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

    “Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

    “Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

    “Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?” “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku.

    Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

    “Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?” “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya. “Haaa …” jawabku. “Apasal” “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya. “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara” “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh. “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.” “Kalau suami cikgu tau ?” “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa” “Buat” “Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi” “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?” “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

    “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

    Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

    Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

    Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

    Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

    Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

    Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

    Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

    “Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?” “Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

    Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

    “Suami cikgu buat apa ?” “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu” “Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah” “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat” “Apasal ?” “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya. “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

    Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

    Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

    Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

    Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

    Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

    Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

    Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

    Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

    Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

    Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

    “Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

    Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

    Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya