Fan Submission #16

    Fan Submission : Ex zaman sekolah sampai kolej

    Fan Fantasy : “ Aku suka tengok reramai lancap gambar dia…Aku pernah suruh dia lancapkan member aku sekali heheheh dia buat tapi gaduh besar boss heheheh padahal suka ”

    guys..kalau dah body cutting mcm ni punya nice, tetek padu lembut..muka lawa bernafsu takkan tak kene sentuh kan?..perempuan ni dah pernah lancapkan batang orang so korang taknak gak ke?? sharekan fantasi korang kalau dapat perempuan ni

    Siti Napiah

    Seperti biasa aku akan sampai ke sekolah diantara jam 6.40 atau 6.50 pagi. Aku memang suka datang awal ke sekolah. Dapat buat banyak kerja sebelum mula mengajar. Untuk memastikan aku dapat masuk pejabat, aku pegang satu salinan kunci pejabat.

    Apabila aku sampai Siti Napiah sudah sedia menanti di pintu pejabat yang masih berkunci. Pembantu makmal yang cantik dan manis ini menyambutku dengan senyuman. Wajahnya semakin cantik dan manis apabila dia mengorak senyum.

    “Awal awak sampai.” Aku menyapanya dengan mesra.

    “Saya nak lawan cikgu.” Jawabnya bersahaja. “Takkan cikgu saja nombor satu. Saya pun nak juga.” Suaranya semakin manja. Lunak pulak tu.

    Aku tersenyum sambil membuka kunci pintu pejabat dimana terletaknya buku rekod kehadiran guru dan kakitangan sokongan. Aku melangkah masuk. Siti Napiah melangkah sama.

    “Bersemangat betul awak ya. Nak lawan saya datang awal. Tak apa… besok saya datang lagi awal.” Aku berkata sambil menulis nama pada buku rekod kehadiran guru.

    Siti Napiah mengambil buku rekod kehadiran kakitangan sokongan. Kemudian dia menulis namanya. “Bukan bersemangat sangat cikgu.” Siti Napiah bersuara ketika dia menulis namanya. “Sebenarnya saya ikut suami saya. Dia kena keluar pagi. Saya terpaksalah keluar pagi. Lagi pun di rumah bukan ada kerja sangat. Sarapan pun kat kantin.” Dia meneruskan penerangannya.

    Pagi ini nampaknya dia begitu ramah. Biasanya dia cuma tersenyum bila aku menyapa. Aku mengambil peluang ini untuk terus berbicara dengan pembantu makmalku yang cantik manis ini.

    “Anak awak siapa uruskan?” Tanyaku lagi.

    “Mana saya ada anak cikgu.” Jawabnya berselamba.

    “Awak belum ada anak?”

    “Entahlah cikgu. Sudah nasib saya.” Jawabnya macam orang kecewa.

    “Janganlah kata begitu. Kita kena berusaha.” Aku cuba memujuk. “Awak dah berubat?”

    “Buat apa saya yang berubat? Salahnya bukan saya.” Dia tiba-tiba melenting, tetapi suaranya tidak tinggi.

    “Macam mana awak tahu. Awak dah periksa doktor?”

    “Tak payah periksa pun tak apa cikgu.”

    “Awak tak boleh kata begitu. Dalam hal ni kita perlu dapat pengesahan doktor.”

    “Buat apa dapatkan pengesahan doktor. Membazir waktu sahaja.”

    “Kenapa awak kata macam tu?”

    Sebelum menjawab pertanyaanku aku nampak dia melihat kiri kanan. Belum ada guru atau kaki tangan sokongan lain yang datang. “Cikgu tolong jangan beritahu sesiapa ya. Ini rahsia.” Tiba-tiba dia berbisik.

    Aku trdiam sejenak. Hatiku bertanya, apalah besarnya rahsia sicantik manis ini. Kemudian aku berkata, “Baiklah saya berjanji akan rahsiakan apa yang kata nanti.”

    “Janji ya cikgu. Kalau tidak saya tak kawan cikgu.” Dia berkata. Kata-katanya itu macam kata-kata kanak-kanak. Setelah itu dia menghampiri aku sehingga aku boleh terhidu keharuman minyak wangi yang dipakainya. Dia berbisik lagi. “Sebenarnya cikgu…… suami saya tu tak berfungsi.”

    “Tak berfungsi? Betul ke?”

    “Betul cikgu. Kan saya ni isterinya.”

    “Sejak bila dia tak berfungsi?” Aku cuba korek ceritanya lagi dalam.

    “Sejak kami kawin cikgu. Malam pertama saja saya dah kecewa.”

    “Jadi awak ni…”

    “Ya cikgu… saya ni masih dara.” Dengan cepat dia memotong kata-kataku. Dia macam tahu apa yang aku hendak tanya.

    Perbualan kami terhenti di situ apabila kami terdengar bunyi enjin kereta masuk ke kawasan sekolah. Itu tanda guru-guru dan kakitangan sokongan sudah mula tiba. Melihat keadaan ini Siti Napiah segera meninggalkan pejabat.

    “Nanti kita cerita lagi ya cikgu.” Katanya dengan suara yang manja sambil mengorak senyuman sebelum meninggalkan aku.

    Aku termenung sejenak sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya yang menggiurkan. Sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya tiba-tiba terlintas perkara yang tidak baik di benakku. Kenapa dia masih mahu bersama suaminya yang tidak berfungsi iru. Kenapa dia tidak mahu cari jantan lain yang boleh memberi kenekmatan berumah tangga kepadanya.Bolehkah dia tahan hidup bersuami tetapi tidak merasa nekmat bersuami. Kalau dia tidak boleh tahan macam mana dia melepaskan kehendak nalurinya.

    “Selamat pagi cikgu.” Suara cikgu Sarah mematikan lamunanku.

    “Selamat pagi. Awak pun datang awal pagi ni?”

    “Suami saya tak da cikgu. Dia out satation. Kenalah drive sendiri.” Jawab cikgu Sarah sambil menulis namanya di dalam buku rekod kehadiran. “Lagi pun tak ada orang ‘kacau’ pagi ni.” Jelasnya sambil tersenyum yang penuh erti walau pun aku tidak meminta penjelasan lanjut.

    “Nyenyaklah awak tidur malam tadi ya. Orang tak ‘kacau’ awak.” Aku bergurau untuk melihat riaksi cikgu Sarah yang semakin berani berkias penuh erti.

    “Tak juga cikgu. Mana boleh tidur nyenyak kalau tak ada orang belai.” Jawabnya semakin berani. Dia macam memberi aku peluang untuk menyambut jawapannya dengan jawapan yang lebih berani.

    “Kenapa awak tak panggil saya. Boleh saya tolong belaikan.” Aku memberanikan diri membuat gurauan yang menguji keimanannya.

    Cikgu Sarah sedikit pun tidak terkejut dengan gurauanku. Dia memandangku dengan senyuman yang manis. Kemudian dia berkata, “Cikgu sudi ke belaikan saya?”

    “Esy! Apa pulak tidak. Sekarang pun boleh saya tolong belaikan kalau awak hendak.” Aku menjawab sambil cuba memancing kerana aku tengok cikgu ini boleh diajak bergurau dengan aku, walau pun aku ini ketuanya.

    Apabila cikgu Sarah hendak menyahut guruanku beberapa orang guru mula masuk ke pejabat pentadbiran untuk menulis nama mereka di dalam rekod kehadiran. Cikgu Sarah memandang aku dengan pandang yang bermakna. Aku membalas pandangan itu bagai mengerti makna pandangannya. Kemudian dengan senyum manis dia beredar dari pejabat pentadbiran tanpa berkata apa-apa. Aku melangkah masuk ke dalam bilikku yang terletak di pejabat pentadbiran itu dengan berbagai tafsiran mengenai perbualanku dengan personaliti-personaliti tercantik di sekolah ini. Adakah itu hanya setakat gurauan kosong atau gurauan yang ada maksud tersirat.

    Aku duduk di atas kerusiku. Kemudian aku membaca beberapa pucuk surat dan borang-borang yang berada di dalam tray ‘masuk’. Setelah aku dapati surat-surat dan borang-borang itu tidak memerlukan tindakan segera aku terus bangkit dan keluar dari bilikku. Seperti biasa pada awal pagi seperti ini aku akan berada di pintu masuk sekolah untuk memerhatikan kehadiran murid, guru dan kakitangan sokongan. Aku berpuas hati kerana hampir semua muridku yang masuk kawasan sekolah ikut pintu hadapan mematuhi peraturan pakaian sekolah. Mereka semua berpakaian kemas dan rapi. Ada diantara mereka memberi salam padaku. Aku jawab salam mereka dengan baik.

    Tiba-tiba seorang pelajar perempuan menghampiriku. Cantik budaknya. Kulitnya putih kuning. Pakaiannya kemas. Wajahnya nampak sopan.

    “Selamat sejahtera cikgu.” Sapanya apabila dia berhenti di hadapanku.

    “Selamat sejahtera.”

    “Mak saya kirim salam. Dia beri cikgu ni.” Katanya lagi sambil menghulurkan beg plastik yang mengandungi bekas makanan.

    “Alaika alaikumussalam. Terima kasih.” Balasku.

    “Mak saya kata dia kenal cikgu.” Budak yang cantik itu berkata lagi.

    Aku terkejut. Aku renung wajah budak yang cantik itu. “Siapa nama mak awak?”

    “Nurani cikgu. Dia kata dia kenal cikgu masa cikgu ajar dia di sekolah dekat Kahang.”

    Aku tersentak lagi apabila dia sebut nama Nurani dan Kahang. Aku memang kenal nama itu dan aku masih ingat wajahnya. Dia merupakan pelajar paling cantik di sekolah pada masa itu. Patutlah budak ini cantik. Dia mewarisi kecantikan emaknya.  “Apa lagi yang mak awak kata?”

    “Dia jemput cikgu datang rumah.”

    “Bila?”

    “Bila-bila masa.”

    “Rumah awak dekat mana?”

    “Cikgu tahu tak kilang ayam jalan pergi Bandar T2?”

    “Tahu.”

    “Kat sebelah kilang tu kan ada warong.”

    “Ya! Ya! Warong jual makanan.”

    “Kat sebelah warong ada jalan tanah merah. Cikgu ikut jalan tu. Rumah yang penghabisan sekali itulah rumah saya.”

    “Jauh tak dari warung tu?”

    “Jauh tu memang jauh. Tapi tak jauh sangat. Cikgu datang ya.”

    “Baiklah. Nanti petang kalau saya lapang saya datang.” Kataku sambil meninjau bekas kuih yang diberinya itu. “Kuih ni siapa yang buat?”

    “Emak saya cikgu.”

    “Awak tak boleh buat kuih?”

    “Emak tak kasi.” Katanya sambil tersenyum dan mula mengorak langkah untuk pergi ke kelasnya.

    “Nanti dulu.” Aku menahannya apabila teringat sesuatu.

    Dia berhenti melangkah. Kemudian memandang wajahku. “Ada apa lagi cikgu?”

    “Siapa nama awak?” Tanyaku setelah aku teringat aku belum tahu namanya dan dalam tingkatan berapa dia berada.

    “Nurazana cikgu.”

    “Tingkatan?”

    “Empat Bendahara.”

    “Baiklah awak boleh pergi sekarang.” Kataku.

    “Terima kasih cikgu.”

    Apabila Nurazana beredar aku cuba mengingat kembali kisah Nurani dan pekan Kahang.Pekan Kahang memang banyak menyimpan cerita aku dan Nurani. Namun demikian belum sempat kenangan itu muncul dalam ingatanku, loceng kedua pun berbunyi. Loceng kedua ini menandakan pengajaran dan pembelajaran mesti dimulakan. Semua guru yang terlibat mesti sudah berada di dalam kelas masing-masing. Aku terpaksa membuat rondaan agar peraturan ini dipatuhi.

    Setelah berpuashati semua murid, guru dan kakitangan telah berada di kawasan sekolah, maka aku mula mengorak langkah untuk menyelia guru dan kawasan sekolah. Aku berjalan dari satu kelas ke satu kelas, dari satu bangunan ke satu bangunan dan dari satu tingkat ke satu tingkat. Setelah dua puluh minit berlalu barulah aku selesai meronda sekitar sekolahku. Aku berpuashati kerana semuanya beres. Pengajaran dan pembelajaran berjalan baik. Kerja pembersihan berjalan lancar dan kawalan keselamatan juga tidak menimbulkan masalah.

    Setelah berpuashati dengan keadaan sekolahku pada hari ini, aku segera bergerak ke blok makmal. Aku teringatkan Siti Napiah. Perbualan aku dengannya masih belum selesai. Disamping menyelesaikan perbualan tadi aku cuba meneroka peluang menjadi orang dapat memecahkan daranya. Itu pun kalau dia mahu. Begitulah tidak baiknya rancangan aku. Mengambil kesempatan dari orang yang bermasalah.

    Apabila sampai di blok makmal aku terus menuju ke bilik persediaan. Di situlah bilik Siti Napiah selaku pembantu makmal. Ketika aku masuk bilik persediaan itu tidak ada orang yang menyambutnya. Aku mula meninjau peralatan yang ada di situ. Semuanya berkeadaan baik dan tersusun rapi. Bilik itu pun bersih. Tidak ada sampah yang bertaburan. Nampaknya Siti Napiah ini pembersih orangnya.

    “Cari apa cikgu?” Tiba-tiba satu suara menyapaku. Suara itu bukan milik Siti Napiah.

    Aku menoleh kearah suara itu. Mataku terpandang wajah cikgu Sarah. Dia tersenyum padaku. “Siti Napiah mana?” Aku bertanya.

    “Kenapa cari orang yang tak ada.” Dia menjawab dengan suara manja. “Tak nak cari saya ke?” Tanya cikgu Sarah kembali sambil menghampiriku.

    Aku agak tergamam dengan pertanyaan itu. Pertanyaan itu macam memberi peluang untuk menjadi pengganti orang yang ‘membelainya’ sepertimana perbualan kami awal pagi tadi. Aku perlu berhati-hati memberi jawapan agar tidak terlepas peluang. “Awak pun memang saya nak cari.” Jawabku setelah beberapa saat memerah otak. Aku berharap jawapan ini akan membuka laluan untuk membelainya.

    “Untuk urusan resmi ke peribadi?” Tanyanya kembali. Pada firasatku cikgu Sarah memang bijak memerangkap aku.

    “Kalau urusan peribadi?” Aku bertanya kembali.

    “Itulah yang saya nak dengar.” Jawabnya penuh keriangan. Aku rasa jawapannya ini mahu memerangkap aku. “Apa urusannya cikgu?”

    “Masih mahu dibelai?”

    “Ala cikgu niiiiiii…. Itu pulak urusannya.”

    “Kenapa?”

    “Cikgu nak belai saya ke?”

    “Kenapa? Tak percaya ke?”

    “Bukan tak percaya. Tak sangka. Pucuk dicita ulam yang datang.”

    “Maksud awak?”

    “Nantilah cikgu saya terangkan. Itu… Siti pun dah datang. Nanti dia syak pula.” Kata cikgu Sarah sambil melangkah keluar. “Bila cikgu free?” Dia bertanya sebelum meninggalkan aku.

    “Minggu ni saya freelah.”

    “Nanti saya call cikgu.” Kata cikgu Sarah sambil meninggalkan bilik persediaan itu dengan rasa gembira.

    Tidak lama setelah cikgu Sarah meninggalkan bilik persedaiaan itu, Siti Napiah pun sampai. Dengan senyuman manis dia masuk ke biliknya. “Cikgu cari saya?” Tanya Siti Napiah. Aku suka mendengar suaranya yang lunak dan manja. “Duduklah cikgu.” Bila pertanyaannya masih belum ku jawab.

    “Terima kasih.” Aku berkata. Otakku bekerja keras untuk memulakan perbualan agar boleh sampai pada tajuk suaminya yang tidak berfungsi. Aku perlu berhati-hati supaya daia tidak tidak menganggap aku ini mengambil kesempatan di atas masalah suaminya.

    “Awak pergi mana tadi?” Tanyaku untuk memulakan perbualan.

    “Ke tandas cikgu. Buang air besar. Entah kenapa perut saya ni meragam pulak.” Jelasnya sambil duduk di atas kerusi sebelahku. Di dalam bilik itu hanya ada dua kerusi sahaja. Kerusi-kerusi itu pula disusun sebelah menyebelah. Rapat-rapat pulak tu. Pada raut wajahnya aku nampak dia tiada rasa canggong duduk rapat-rapat denganku. Malah wajahnya makin ceria. “Ada apa cikgu cari saya?” Dia bertanya macam memberi peluang aku membuka hajat.

    “Tentang cerita awak pagi tadi.” Jawabku sambil melihat wajahnya.

    Apabila mendengar jawapanku dia kelihatan sedih. Dia menundukkan kepalanya dan merenung ke lantai. “Sebenar suami Siti teraniaya cikgu.” Dia memulakan cerita. Dan dia juga mula membahasakan dirinya Siti. Nampaknya dia macam makin mesra dengan aku Suaranya sayu. “Ada orang yang buat dia jadi macam tu.”

    “Sejak bila dia tak berfungsi?”

    “Sejak nikah dengan Siti.”

    “Macam mana awak tahu? Mungkin dia memang dah lama tak berfungsi.”

    “Ala cikgu…. Janganlah panggil saya awak. Panggil saja Siti.”

    “Okey! Okey saya panggil awak Siti. Macam mana Siti tahu ‘benda’ tu tak berfungsi?”

    “Sebelum kami bernikah benda dia hidup.”

    “Siti pasti? Siti pernah tengok?”

    Siti Napiah merenung wajahku. Dia macam serba salah hendak menjawab soalanku. “Ala cikgu ni…… tak kan tak faham. Masa kami bertunang tu kami pernah ringan-ringan.” Jawabnya sambil senyum tersipu-sipu.

    “Nakal juga Siti ni ya …. Ringan-ringan pun boleh tahu benda tunang awak hidup.”

    “Siti pegang aja cikgu. Itu pun dia yang suruh. Nak buktikan dia jantan sejati.”

    Aku tersenyum. Aku macam berasa puas kerana berjaya mendorongnya berterus terang sehingga hal dia pegang kelakian tunangnya dia tidak segan silu menceritakan padaku.Ini mendorong aku untuk bertanya soalan yang lebih ‘berat’. “Kalau saya suruh Siti pegang saya punya, Siti sanggup?” Aku cuba bertanya soalan yang semakin mencabar. Sekali lagi aku renung wajahnya. Dia sedikit pun tidak terperanjat. Malah dia tersenyum dengan mata yang bersinar.

    “Betul-betul ke ni cikgu?”

    “Kalau betul?”

    “Tunjukkan Siti ‘barang’ cikgu tu. Biar Siti pegang. Siti pun dah lama tak pegang ‘barang’ yang hidup ni. Asyik pegang ‘barang’ yang tak berfunsi.” Jawab Siti Napiah sambil merenung tajam padaku. Kemudian dia bangun lalu berjalan ke muka pintu. Aku lihat dia meninjau-ninjau sekitar makmal. Kemudian pintu bilik persediaan itu dia tutup rapat lalu dikunci dari dalam. Bilik persediaan kini terlindung dari pandangan warga sekolahku.

    Nampaknya dia bersungguh-sungguh. Tanpa menunggu jawapan aku, Siti Napiah menghampiriku dan melutut di hadapanku. Aku tidak menduga dia berani bertindak demikia. Dia kuakkan kedua-dua pehaku. Kemudian dengan pantas dia membuka tali pinggangku. Bagai orang yang berpengelaman dia lepaskan cangkuk seluarku. Kemudian menarik zip seluarku ke bawah. Setelah zip seluarku terbuka dia memandang wajahku.

    “Angkat ponggong cikgu.” Dia mengarah.

    Aku akur dengan arhannya. Aku mengangkat sedikit ponggonku. Walau pun sedikit dia cukup membolehkan Siti Napiah melorotkan seluar yang aku pakai. Setelah seluar aku terlepas dari tubuhku dia meletakkan seluar itu di atas kerusi tempat duduknya. Kemudian tangan Siti Napiah menarik keluar seluar dalamku. Sebaik-baik sahaja seluar dalamku melorot maka terpacullah senjata hikmatku di depan matanya. Senjata hikmatku rupanya sudah lama bangkit dari tidurnya.

    “Besarnya cikgu.” Siti Napiah berkata dengan nada suara yang rendah sambil mencampakkan seluar dalamku di tempat yang sama dia meletakkan. Kemudian zakarku dipegangnya. “Kerasnya cikgu…” Tambahnya lagi. Dia mula mengurut zakarku. Dari pangkal ke kepala. Berulang kali. Aku berasa sedap. Tangannya sungguh lembut. Kelembutan tangannya itu apabila mengurut zakarku menghasilkan rasa sedap yang tidak terhingga.

    Setelah puas dia mengurut aku lihat dia menggeselkan zakarku di pipinya yang gebu. Kehalusan kulit pipinya terasa oleh zakarku. Sungguh enak. Kemudian aku nampak dia mula mencium zakarku. Mula-mula dengan hidungnya. Kemudian mulutnya pula mengambil alih. Zakarku dikucup dan disedut. Aku rasa dia masih belum puas mengucup zakarku dengan mulutnya. Tidak lama kemudian aku liaht dia mengeluar lidahnya. Kemudian aku zakarku sejuk. Macam ada benda basah menyentuhnya. Apabila aku tengok rupa-rupanya Siti Napiah sedang menjilat zakarku. Adu… sedapnya bukan main. Aku memejamkan mata untuk menghayati rasa sedap itu. Habis seluruh zakarku dijilatnya.

    Setelah puas menjilat aku lihat dia membuka mulutnya yang kecil molek. Tidak lama lepas itu zakarku hilang dalam mulutnya. Dia mula menghisap zakarku. Aku tidak menduga mulutnya yang kecil molek itu mampu menghisap zakarku yang besar, keras dan panjang. Rasa sedapku semakin meningkat. Walau pun rasa sedap semakin meningkat tetapi belum sampai ke puncak. Dia begitu bernafsu menghisap zakarku.

    Setelah puas dia menghisap zakarku, dia bangkit dengan mata yang layu. Bibirnya basah. Dia tersenyum puas. “Cikgu tak nak tengok Siti punya?” Tanya Siti Napiah padaku sambil merenung mataku.

    “Siapa yang tak mahu tengok ‘benda’ orang yang cantik ni.” Kataku. “Bukalah baju Siti.”

    “Cikgu bukakanlah.”

    Aku bangkit sambil menarik bahagian bawah baju kurungnya. “Saya buka semua ya?” Kataku apabila melihat dia mengangkat kedua-dua tangannya ke atas untuk memudahkan kerjaku menanggalkan baju.

    “Suka hati cikgulah.” Balasnya apabila bajunya terlepas dari badannya. Aku campak baju itu di tempat yang sama dia meletak seluar dan seluar dalamku.

    Badannya yang putih melepak itu terdedah. Aku terpegun. Tetapi aku masih boleh mengawal perasaan.  Potongan dadannya sungguh cantik. Berisi tetapi tidak gemuk. Tidak ada parut. Tidak ada kedut. Tidak ada buncit. Tidak ada menggeleber. Semuanya tegang. Licin dan indah. Dua ketul daging di dada masih lagi berbalut. Aku tidak sabar untuk melihatnya. Jari-jariku dengan segera mencari penyangkut pada balutan ketulan daging di dadanya. Penyangkut itu terlerai. Balutan itu terlepas dari badannya. Maka tersembulah ketulan daging yang cantik itu. Juga putih melepak. Dikedua-dua hujongnya ada putting yang berwarna merah kemerahan. Aku terpegun dengan kecantikan ketulan daging itu. Tetapi aku masih boleh bersabar. Aku masih ada tugas yang perlu dibereskan.

    Bahagian bawah badannya yang menjadi idaman lelaki perlu aku dedahkan. Kerja itu tidak sukar. Dia memberi kerjasama. Aku menarik zip yang ada pada kain itu sehingga terbuka. Apabila zip terbuka maka melorotlah kain yang dipakai olehnya. Aku terkejut. Siti Napiah tidak memakai seluar dalam! Apabila kain sarongnya melorot maka tubuhnya terdedah seratus peratus. Bentuk peha dan betisnya memang cantik. Tetapi yang paling menarik perhatianku tapak segi tiga yang terletak di celah kelengkangnya. Benda itu licin tidak berbulu. Bibirnya masih bertaup rapat bagai belum pernah diteroka.

    “Cikgu duduklah. Biar Siti berdiri.” Siti Napiah bersuara. Suara yang mematikan lamunanku.

    Bagai lembu dicocok hidung aku patuh pada arahan pembantu makmalku yang cantik ini. Aku terus duduk di atas kerusi tadi. Apabila aku duduk mukaku betul-betul mengadap kemaluannya yang licin tanpa bulu itu. Aku terus mengusap kemaluannya.

    “Siti cukur ya?”

    “Taklah cikgu. Memang tak ada bulu.”

    “Cantiknya….” Kataku sambil jariku menyelak bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat itu. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku nampak lubangnya yang masih sempit berwarna merah jambu. Di atas lubang itu ada seketul daging kecil macam biji kacang. Aku cuit daging itu berulang kali. “Ala cikgu… janganlah usik benda tu.” Dia bersuara. Suaranya lembut dan lunak.

    Lama kelamaan aku tidak tahan. Kedua tanganku kemudiannya memegang ponggonya dan aku tarik kehadapan sehingga kemaluannya menyentuh bibirku. Tanpa membuang masa aku terus jilat kemaluan. Apabila aku jilat kemaluannya aku terdengar bunyi berdesis macam orang kepedasan. Makin lama aku jilat aku mula dengar  bunyi nafasnya bagai orang kepenatan. Kemudian terkeluar suara yang halus. “Ah! Ah! Ah! Ahhhhhhhhhh!…. cikgu… cikgu…. Cikgu buat apa tu…. Sedapnya……. Sedapnya…. Sedapnya…..” Lalu dia mencengkam kepalaku. Kemudian aku rasa ada air yang meleleh dari lubang kemluannya. Apabila aku jilat rasanya payau dan masin. Yang peleknya aku terus menjilat air itu. “Dah lah cikgu….” Tiba-tiba aku mendengar dia bersuara.

    Aku bangkit apabila dia menarik lenganku. Sebaik-baik aku bangkit dia terus peluk tubuhku dan mencium mukaku dengan rakus. “Cikgu… Siti tak tahan cikgu… Siti tak tahan… Siti nak ni…..” Katanya dengan suara penuh bernafsu sambil menarik-narik zakarku. “Tolong cikgu… Siti nak ni…. Siti tak tahan…. Tolong cikgu.” Dia merayu lagi apabila aku masih berdiam diri. Peluang untuk memecahkan daranya kini terbuka. Apa yang aku hajatkan pagi tadi kini hampir tercapai. Dia sudah menyerah malah sudah mendesak!

    Aku tidak melepaskan peluang ini. Sudah lama aku idamkan tubuh sicantik manis ini. Aku tidak sangka bukan sahaja aku dapat tubuhnya tetapi berpeluang menebuk daranya. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Takut fikirannya berubah. Takut ada gangguan. Maka aku menolak tubuhnya ke dinding. Kemudian aku halakan kepala zakarku ke lubang kemaluannya yang masih belum ditebuk.

    “Mula-mula memang sakit. Tahan ya Siti..”

    “Ya! Ya! Siti tahu. Sitia akan tahan…” Jawabnya sambil memejamkan mata.

    Abila dia sudah bersedia aku mula menolak kepala zakarku kedalam kemaluannya. Lubang kemaluannya masih sempit. Namun ‘pelincir’ yang ada di lubang kemaluannya memudahkan sedikit urusan kepala zakarku meneroka tempat yang belum pernah diteroka “Ah!” dia menjerit halus apabila kepala zakarku mula menjengok ke dalam lubang kemaluannya.

    “Sakit?”

    Dia anggok. “Sakit sikit.”

    Aku tekan lagi zakarku kali ini aku mahu benamkan semua zakar ke dalam lubang kemaluannya yang aku rasa sangat sempit. “Awwwww! Sakit cikgu.” Dia menjerit halus apabila zakarku terbenam semua.

    “Tahan sayang…” Aku memujuk. Aku gunakan perkataan sayang agar ia bersemangat untuk menahan rasa sakit yang hanya sementara.

    Siti Napiah mengangguk. Matanya dipejamkan rapat-rapat. Tangannya memeluk tubuhku erat-erat. Aku mula rasa lubang kemaluannya yang baru pertama kali ditusuk mengemut-ngemut zakarku. Aku rendam zakarku dalam lubang kemaluannya beberapa minit.

    “Sakit lagi?”

    “Dah kurang cikgu.”

    Apabila dia berkata dah kurang aku mula menyorong dan menarik zakarku di dalam lubang kemaluan. Aku terdengar suaranya berdesit. “Pelan-pelan cikgu…. Siti rasa nyilu.” Bisiknya dengan manja.

    “Tahan sayang… sikit lagi hilanglah rasa nyilu tu.” Aku memujuk sambil terus menyorong dan menarik zakarku.

    Sambil itu aku mula mencium pipi dia. Aku kucup bibir dia. Aku jilat leher dia. Kembali cium bahunya. Kemudian dadanya. Aku semakin geram. Aku nampak buah dadanya semakin tegang dan keras. Aku geram lalu aku hisap putingnya. Apabila aku hisap putingnya dia menggeliat kuat.

    “Aduuu…. Aduuu…. Aduuuu.. sedapnya cikgu… Siti rasa sedap… sedap…. Sedappppp…..” Dia merauang sambil memeluk tubuhku semakin erat. Kemudian aku rasa semakin banyak air yang keluar dari lubang kemaluannya. Air itu telah menyebabkan lubang kemaluannya menjadi licin sehingga memudahkan gerakan zakarku.

    Tidak lama kemudian dia tenang kembali. Dia merenungku. Matanya layu. “Kita baring cikgu. Siti penat.” Dia berkata.

    Aku ikut permintaannya. Aku cabut seketika zakarku dari kemutan kemaluannya. Dia merebahkan tubuhnya di atas lantai. Kemudian dia membuka kelengkangnya. Dia sudah tidak ada rasa malu mendedahkan kemaluannya kepadaku. Aku tengok kemaluannya basah. Ada sedikit cecair warna merah pinang. Memang sah Siti Masih ada dara ketika lubang kemaluaannya aku teroka. Aku berpuas hati. Aku beraya memecahkan dara sicantik manis ini.

    Tanpa berlengah aku melutut di celah kelengkang. Aku pegang zakarku. Aku halakan zakarku ke lubang kemaluannya yang terlindung oleh bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat. Aku kuak bibir kemaluan Siti Napiah dengan kepala zakarku buat kali kedua. Kali ini urusanku lebih mudah. Laluan sudah di teroka. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku terus menolak masuk zakarku ke dalam lubang kemaluannya.Siti Napiah tidak menjerit lagi, tapi dia tersentak. Kali ini zakarku lebih mudah bergerak kerana sudah banyak pelincir pada lubang kemaluannya walau pun laluan masih sempit. Laluan ‘anak dara’ yang sudah bersuami.

    Setelah zakarku terbenam aku terus meniarap di atas tubuh Siti Napiah. Dia terus memeluk tubuhku. Aku meneruskan kembali kerjaku menyorog dan menarik zakarku dalam lubang kemaluannya. Dia semaki pandai memberi tindak balas. Setiap kali zakarku bergerak masuk aku berasa dia menggerakkan ponggongnya keatas. Apabila dia menolak ponggongnya ke atas aku dapat rasa zakarku terbenam lebih dalam. “Ah!” Katanya. Aku tekan lagi zakarku. Dia angkat lagi ponggongnya. Zakarku semakin dalam terbenam “Ah!” Katanya lagi. Begitulah keadaannya berulangkali. “Sedapnya cikgu bila cikgu buat macam tu.” Katanya. Aku lihat Siti Napiah mula tercungap sambil mengeluarkan suara yang berdesis. Kemudian dia merengek. Kemudian dia mengerang. Setelah sepuluh minit berlalu dia mula memelukku dengan.

    “Adu cikgu… Siti rasa sedap lagi… oh cikgu sedap cikgu… sedap cikgu… sedap…. Sedap…. Sedapppppp….” Sekali lagi dia menggelepar sambil mengayak ponggongnya dengan kuat buat beberapa ketika. Kemudian dia tenang. “Jangan cabut dulu cikgu. Siti nak lagi… Siti belum puas….” Katanya.

    Memang aku tidak akan cabut zakarku selagi air bakaku pelum terpancut. Biasanya aku akan mengambil masa yang agak lama untuk memancutkan air bakaku. Aku terus memacu Siti Napiah dengan penuh bernafsu. Siti Napiah juga semakin pandai memberi tindak balas. Aku berasa semakin sedap. Aku rasa aku akan memancutkan air bakaku tidak berapa lama lagi. Kalau aku lajukan pacuanku mungkin dua tiga minit lagi terpancutlah air maniku. Tatapi aku tidak mahu bertindak demikian kerana Siti Napiah masih belum bersedia menerimanya.

    Tiba-tiba aku rasa Siti Napiah memelukku dengan erat. Ponggongnya di ayak semakin laju. Matanya semakin dipejamkan dengan rapat. Nafasnya semakin sesak. “Adu cikgu… kuat cikgu… kuat lagi cikgu… kuat lagiiiii….” Siti Napiah mula mendesak.”Aaaaaa…… aaaaaa…… aaaaaa….. aaaaaaaaaaaaaaa cikgu….. cepat cikgu…. Cepat cikgu….. cepat cikgu…. Siti tak tahan…. Siti tak tahan….. Siti tak tahannnnnn……” Dia semakin kuat menggeliat. Aku semakin laju menggerakkan zakarku. Makin laju. Makin laju. Makin laju. Laju. Laju. Laju. Dan akhirnya aku membuat tekanan yang kuat. Kemudian memancutkan air bakaku yang pekat dan hangat. “Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu….? Hangat…. Siti rasa sedap..” Dia bertanya berulang-ulang apabila air bakaku terpancut di dalam lubang kemaluannya. Jawapan itu tidak perlu ku jawab. Dia berhenti bertanya apabila zakarku berhenti dari memancutkan air itu.

    Walau pun zakarku telah berhenti membuat pancutan, tetapi Siti Napiah masih memeluk tubuhku. Kedua-dua kaki memaut kedua-dua pehaku. Dia tidak beri aku turun dari tubuhnya. Aku tenung wajahnya. Dia masih memejamkan matanya. Mulutnya terbuka sedikit. Rambutnya sedikit tidak terurus. Ada peluh didahinya. Pada masa itu wajahnya semakin cantik. Semakin mengghairah. Ini membuatkan zakarku semakin sukar untuk menguncup.

    Tiada berapa lama kemudian dia membuka matanya. Dia merenung aku. Kemudian dia tersenyum. Wajah semakin cantik. Aku geram.

    “Sedap ya cikgu…” Dia mula bersuara. Manja.

    “Puas?”

    “Belum. Siti nak lagi. Boleh?”

    “Boleh. Tapi bukan sekarang.”

    “Kenapa?”

    “Kita kan kat sekolah. Kalau orang cari kita macam mana?”

    “Habis bila kita boleh buat lagi.”

    “Esok?”

    “Ala….. lama sangat. Siti nak hari ini juga. Kalau boleh sekarang.”

    “Sekarang tak bolehlah.”

    “Petang nanti?”

    “Saya cuba.”

    “Mesti ya cikgu. Kalau tidak Siti cari orang lain.”

    “Ala… janganlah gitu…”

    “Cikgu sayang Siti?”

    “Sayang….”

    “Kalau gitu petang nanti mesti boleh…”

    “Okeylah…. Saya cuba.”

    “Mmmmmmp… Siti sayang cikgu.” Katanya sambil meragut bibirku. Kami berkucup beberapa minit. Aku rasa sedap. Kalau boleh mahu kucup lama-lama bibir sicantik manis ni. Tetapi keadaan tidak mengizinkan. Kami sama-sama melepaskan bibir yang melekap iyu.

    Kami bangkit. Kemudian Siti Napiah membantu aku memakai pakaianku sebelum dia menyarung bajunya. Setelah  aku siap berpakaian, barulah dia mengenakan bajunya. Aku hanya mampu mengenakan cangkuk colinya. Yang lain dia urus sendiri. Selepas siap mengenakan pakainnya sekali dia peluk aku. Sekali lagi dia kucup bibir aku. Memang jelas dia masih belum puas. Setelah berkucup beberapa minit, dia mula membuka pintu bilik persediaan. Sekali lagi dia meninjau sekitar kawasan makmal itu.

    “Line clear.” Dia berkata.

    “Terima kasih sayang….”

    “Nanti, panggil saya sayang lagi ya cikgu.” Pesan Siti Napiah sebelum aku meninggalkannya. Nampaknya dia semakin mahu dimanjakan. Dia melepaskan aku dengan senyum manis.

    Aku lihat jam di tanganku. Sudah pukul 9.35 pagi. Bermakna lebih satu jam setengah aku bersama Siti Napiah di bilik persediaan tadi. Satu jangkamasa yang agak panjang. Mujur semasa aku bersama Siti Napiah tadi tidak ada orang yang mencari kami. Dan tidak ada orang yang datang ke bilik persediaan.

    Aku mula berasa lapar. Banyak tenaga yang aku gunakan untuk memuaskan nafsu seorang isteri yang masih dara. Hebat juga sicantik manis ni. Walau pun ini pertama kali dia menekmati zakar lelaki tetapi dia hampir menewaskan aku yang lebih berpengalaman. Nampaknya dia mempunyai keinginan yang kuat. Kalau ‘kerja’ tadi dilakukan di luar kawasan sekolah, aku ‘kerjakan’ tubuhnya empat lima kali. Dari cara dia mendesak dia mungkin sanggup ‘dikerjakan’ lebih dari itu. Aku gembira kerana sekali lagi aku bertemu dengan ruas. Aku bertemu dengan pasangan yang secocok dengan seleraku yang mahu ‘dikerjakan’ berulang kali. Sekarang ‘target’ aku pada cikgu Sarah. Cikgu yang manja ini macam mahu menyerah diri untuk ‘dikerjakan’. Aku berharap akan berjaya. Aku berharap juga agar dia juga macam Siti Napiah.

    Ohh, Ainie.

    Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Ainie pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Ainie memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik. 

    Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Bahru. Perserta-pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak ‘bersama’ dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang. 

    Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Ainie bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual. 

    Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, “bahgia ke ?” Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, “sukakah dengan seks”. Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanya dia lagi, “selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?" 

    Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya. 

    Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik. 

    Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Ainie sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi. 

    Kata Ainie anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu. 

    Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Ainie ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu. 

    Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun. 

    Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, ” Are you serius ?“ 

    "Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu.” Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Ainie. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya. 

    Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni. 

    Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan. 

    Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Ainie tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje. 

    Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di tol Sungai Buluh. Ainie tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali. 

    Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya. 

    “Apa you benar-benar horny ke ?” Tiba-tiba Ainie memulakan semula cerita yang terputus. 

    Tanpa banyak fikir, aku kata, “tentulah”. Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, “tak apa, Ainie kan ada”. Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal. 

    Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, “tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje, pasti dapat”. Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu. 

    Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Ainie. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya. 

    Perlahan lahan ku usapi bulu puki Ainie yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir. 

    “Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ”, bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Ainie memberikan jawapan “It’s all yours to enjoy." 

    Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Ainie punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu. 

    Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Ainie mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya. 

    Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Ainie memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya. 

    "Eh ! ” rengek Ainie bagi setiap henjutan atau tojahan. “Sedap ke?” Ainie bertanya pada ku. “Puki melayu memanglah sedap” pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Ainie. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, “Eh eh es eh eh es." 

    Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us”. 

    Kemutan puki Ainie memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Ainie pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatah lagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat. 

    Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Ainie. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting. 

    “I’m cumming, I’m cumming”, jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Ainie aku henjut. “No! please, jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur”. Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengaran. 

    “Dah terpancut.” Jerit ku sambil memelok punggung Ainie erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Ainie. Raut muka Ainie nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Ainie ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku. 

    Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Ainie. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat. 

    Terbeliak biji mata Ainie apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Ainie bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu. 

    Serentak dengan itu, Ainie terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Ainie. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati. 

    Pada pandanganku, puki Ainie memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya. 

    Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Ainie sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.

    Based on Kumar, opismate aku bila dia outstation dengan Ainie dua minggu sebelum puasa. Amboii, dah layan hindu eaa..

    mellicker-deactivated20160606

    NAZEL PART 3 - (PANJANG TAPI BERBALOI BACA)

    Kereta Myvi berwarna putih itu meluncur laju menuju ke ibu kota. Hanya tinggal beberapa hari lagi Farah akan diijabkabulkan bersama Azli. Persiapan perkahwinan sudah lama diatur semenjak beberapa minggu yang lalu. Hari ini dia akan mencuba busana pengantin yang telah dipilih.

    “Asal Abang Azli tak ikut sekali?”, tanya Nazel kepada kakaknya.

    “Abang Azli busy dengan kerja. Itu yang Kak Uda ajak Azel”, balas Farah.

    Kebiasaan hujung minggu di ibu kota, kesesakan lalu lintas bagai menjadi lumrah. Di kiri dan kanan, pelbagai kenderaan bagai menghimpit kereta yang dipandu Farah. Perjalanan ke kompleks membeli-belah yang menempatkan butik pengantin milik rakan Farah jelas terasa lama ketika mengharungi kesesakan yang semakin deras.

    Setelah tiba di kawasan letak kereta di kompleks itu, Farah dan Nazel mengatur langkah menuju ke aras tiga. Sepanjang perjalanan, ramai lelaki yang mencuri pandang tubuh Farah. Wanita genit itu memang punya tubuh menawan dan raut wajah yang mampu menggoncang nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula dengan seluar jeans ketat yang menyerlahkan keseksian bentuk kaki dan punggungnya, kebanyakan lelaki di dalam kompleks itu meneguk air liur melihatnya. Bak kata pepatah pemuja tegar tubuh wanita, dengan status tunangan orang, seseorang perempuan itu dilihat semakin mengghairahkan.

    Mereka tiba di butik pengantin milik Syahidah di aras tiga. Syahidah menyambut kedatangan rakannya dengan gembira. Selepas bertanya khabar antara satu sama lain, Syahidah terus berlalu bersama Farah menuju ke ruang persalinan. Nazel memandang rakan kakaknya itu dari atas hingga ke bawah. Tubuh wanita gebu dan berisi yang sudah berkahwin malah baru beranak dua itu jelas membangkitkan berahi Nazel. Beberapa helai busana telah dipakai Farah, semuanya kelihatan cantik-cantik belaka.

    “Azel, ok tak kebaya yang Kak Uda pakai?”, tanya Farah.

    “Cantik..”, Nazel membalas.

    Mata Nazel terus melihat tubuh kakaknya yang dibalut kebaya berwarna putih itu. Pakaian yang mengikut bentuk tubuh Farah jelas menyerlahkan keindahan setiap inci tubuh wanita genit itu. Zakar Nazel mula membesar di balik seluar.

    “Tapi Azel tak rasa macam ketat ke kebaya ni?”, Farah meluah kemusykilan.

    Nazel merapati kakaknya dan memegang halus pinggang Farah sambil berdiri di belakang kakaknya itu.

    “Manada la. Nampak seksi adalah”, usik Nazel sambil tergelak kecil.

    “Ke situ pulak”, balas Farah.

    Dalam diam, kebaya yang dipakai kakaknya makin membangkitkan gelora nafsu Nazel. Wajah Farah yang licin, tubuh yang menawan, dan bentuk punggung Farah benar-benar menambahkan syahwatnya. Farah ligat memperaga setiap inci kebaya itu di hadapan cermin. Kebaya ketat yang mengikut potongan badan itu sungguh menyerlahkan lagi keindahan tubuhnya. Nazel berdiri di hadapan meja di tengah ruang butik itu sambil membelek majalah pengantin dengan sesekali pandangan matanya yang bernafsu menjalar ke segenap inci tubuh kakaknya itu. Zakar Nazel menegang di dalam seluarnya meronta-ronta untuk menjelajah setiap inci tubuh Farah.

    Syahidah yang ketika itu sibuk melayani Farah dengan baju-baju pengantinnya tergamam seketika apabila terlihat bonjolan pada seluar Nazel. Terkelu dia melihat ketebalan zakar adik rakannya itu di sebalik seluar yang di pakai. Perlahan-lahan faraj isteri orang beranak dua itu terkemut-kemut sendirian. Dada Syahidah bergetar kencang dengan apa yang di lihatnya. Dia terus mendapatkan Farah yang masih di bilik persalinan. Dia sendiri jadi tidak keruan.

    “Oi, Farah. Bertuah kau ada adik macam tu”, luah Syahidah.

    “Kenapa pulak ni, Shida?”, tanya Farah kehairanan.

    “Cuba kau tengok dia kat belakang. Tengok kat seluar dia”, ujar Syahidah.

    Farah lantas memalingkan pandangannya ke arah Nazel. Disorotkan penglihatannya ke arah yang diminta Syahidah. Terbeliak dia melihat bonjolan pada seluar adiknya itu. Umpama kilat, dia sedikit teruja dengan apa yang disaksikannya. Semenjak bergelar tunang orang, dia menjadi semakin ketagih dengan anggota kemaluan lelaki. Apatah lagi wanita genit itu memang seorang yang menggilai zakar sebelum mengenali Azli lagi. Tunangnya itu kerap menghamburkan air mani ke mukanya setiap kali sampai ke klimaks. Tetapi, hari ini getar yang dirasakan Farah lebih hebat dari sebelumnya.

    “Hurmm ..”, Farah hanya mengungam perlahan.

    “Tebal betul batang adik kau. Kalau kena tu, mau sedap”, tutur Syahidah.

    “Hishh, kau ni dah kenapa? Rafi tak roket kau ke? Gersang semacam je bunyi?”, usik Farah.

    “Rafi tu dah selalu lenjan aku. Tapi adik kau punya lain macam la dia punya feel. Geram pulak aku tengok”, balas Syahidah.

    “Kau nak dia ke?”, Farah menyakat Syahidah.

    “Nasib baik dia tu adik kau, Farah. Kalau tidak, memang aku nak rasa adik kau punya henjut aku. Gemuk macam tu, aku suka. Memang penuh lubang aku kalau kena”, seloroh Syahidah.

    “Ada-ada je kau ni”, balas Farah.

    “Tapi kenapa tiba-tiba je batang dia naik? Entah-entah dia stim tengok kau kot. Pakai kebaya ketat macam ni, badan cantik, bontot pejal, muka licin lagi, blowjob jangan cerita la, memang power. Rafi tu sampai sekarang tak boleh lupa penangan blowjob kau semenjak aku bagi green light kau hisap batang dia. Aku pun tak boleh lawan“, terang Syahidah.

    “Ish, kau ni. Aku hisap batang husband kau malam tu pun sebab kau jugak yang bagi. Lagi pun blowjob je kan? Nak lebih-lebih, sorry. Untuk tunang aku je. Korang berdua la, saje je kan? Main sampai menjerit-jerit. Mana aku boleh tahan. Dah la Azli takde malam tu. Kalau tak, boleh gak dia memantat aku”, luah Farah sambil mereka berdua ketawa mengenangkan hal lama.

    “Ala, sebab aku tau kawan aku ni cepat gersang la aku bagi. Bukan setahun dua aku kenal kau. Daripada ofis lama masa kita kerja sama-sama dulu pun title kau yang suka hisap batang tu kitorang dah tau. Dah berapa banyak batang kau sental kat sana, betul tak? Daripada duda, suami orang, tunang orang, boyfriend orang, sampai yang belum berpunya pun kau sapu. Semua kaler pun kau bedal. Itu yang malam tu suami aku geram sangat nak kau hisap batang dia. Aku tau Rafi tu dah lama nak rasa kau punya blowjob. So, sebagai isteri yang memahami, aku bagi la. Mithali tak aku?”, jelas Syahidah.

    “Mithali la sangat. Macam nak kebas bila suami kau tu fuck mulut aku malam tu tau. Time aku hisap batang dia, kuat betul dia pegang kepala aku. Siap terketar-ketar lagi”, balas Farah.

    “Itu la. Husband aku tu puas tau dapat pancut kat muka licin kau malam tu. Yang kau pulak dengan muka gersang boleh lagi jilat and telan air mani dia yang meleleh kat bibir. Paling aku tak sangka, dia panggil kau sayang pulak tu masa nak pancut. Siap berabang-abang lagi. Jelous aku”, usik Syahidah.

    “Tak payah jelous sangat ok? Kau tak kira pulak sebelum suami kau pancut kat muka aku, bagai nak gila kau lenjan tetek and jilat puki aku? Teruk aku dikerjakan dek laki bini malam tu”, bela Farah.

    “Ala kau ni. Macam tak biasa pulak. Kan kita dah biasa sama-sama horny kat asrama time sekolah dulu? Tiap-tiap malam kau ratah body aku ni. Selagi aku tak terpancut-pancut, selagi tu kau tak berhenti. Kira aku balas balik la malam tu”, tutur Syahidah.

    “Balas balik la sangat”, ujar Farah dan masing-masing hanya ketawa.

    “Hurm.. Tapi aku terfikir jap ni. Kalau adik kau tu request nak main dengan kau, nak bagi tak?”, tanya Syahidah tiba-tiba.

    “What? Azel? Ishh, kau ni pun. Kan kitorang adik beradik? Mengarut je”, ujar Farah.

    “Haha. Kakak adik pun, batang dia tebal tau. Kalau dia nak, baik kau kangkang je. Aku jamin dia boleh puaskan kau. Takkan batang Azli je kau nak baham seumur hidup? Tu namanya pengalaman. Aku kan expert hal-hal kelamin ni? Kalau tak, takkan melekat terus Rafi tu dekat isteri dia yang gebu ni? Walaupun aku tak boleh lawan blowjob kau, ok? Bapak dia pun lenjan aku kaw-kaw tau. Siap ketagih lagi dekat menantu dia ni. Pantang kalau kitorang balik kampung, memang habis orang tua tu kerjakan aku cukup-cukup. Kuat lagi bapak mertua aku tu. Orang kampung kan, umur dah 60 tahun tapi batang besar nak mampos. Kalah suami aku. Memang meraung-raung aku bila kena tala dengan bapak mertua sendiri. Nafsu mengalahkan anak dia yang memang dah sah-sah suami aku pulak. Aku ni dah jadi macam bini nombor dua orang tua tu je bila balik kampung. Tapi sedap tau, Farah”, usik Syahidah.

    Farah hanya tergelak bersama Syahidah. Dia tahu dan faham benar dengan kegilaan teman baiknya itu terhadap zakar yang bersaiz besar dan zakar yang berdiameter tebal semenjak dari zaman persekolahan lagi. Namun, kegersangan Syahidah amat mendadak dan berlainan sekali petang itu. Selepas selesai segala urusan, Farah dan Nazel menuju ke lif untuk turun ke tingkat bawah.

    “Lepas ni kita nak gi mana, Kak Uda?”, soal Nazel.

    “Damansara. Tengok pelamin”, ujar Farah.

    Farah berdiri bersebelahan Nazel di hadapan lif itu. Fikirannya masih mengulangi pemandangan yang dilihatnya di butik pengantin milik Azza. Sementara Nazel sedaya-upaya menahan asakan berahi yang bersarang di dalam dirinya kerana keindahan tubuh Farah yang memukau matanya di dalam butik itu tadi.

    Sebaik pintu lif dibuka, keadaan hampir sesak. Nazel melangkah memasuki ruang hujung sudut kiri lif itu diikuti Farah. Lif menjadi amat sesak apabila pengunjung selepas mereka memasuki lif tersebut. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah yang berseluar jeans ketat itu menekan kedudukan zakar Nazel yang berada di dalam seluar. Nazel tersentak seketika saat zakarnya ditekan punggung Farah. Belum surut ghairah yang dirasai di dalam butik tadi, kini nafsunya makin digoncang hebat dengan apa yang dirasainya. Zakar Nazel mengeras hebat mengenai punggung Farah yang bertubuh genit itu. Ketinggian kakaknya yang rendah sedikit dari dirinya jelas menghambatkan lagi rasa berahinya. Nazel menekan perlahan zakarnya kerana keasyikan yang dinikmatinya.

    “Oh, Kak Uda.. Kalaulah lif ni kosong, Azel kekah terus Kak Uda kat dalam ni. Mana boleh tahan..”, getus Nazel di dalam hati.

    Dada Farah makin bergoncang hebat kerana zakar Nazel menekan hebat punggungnya. Dari anggarannya, ternyata apa yang dikatakan Syahidah sedikit sebanyak memberi kesan kepadanya. Dia mencuba sedaya upaya untuk menahan gelora nafsu yang membadai dirinya di dalam lif itu berpunca daripada zakar adiknya yang semakin hebat menekan punggungnya.

    Mereka menuju ke kawasan letak kereta sebaik tiba di aras bawah. Perjalanan menuju ke Damansara itu kerap pula diganggu oleh kesekakan lalu lintas. Pandangan mata Nazel sering dipalingkan ke luar tingkap. Getaran yang dirasainya jelas masih berbekas di dalam dirinya. Farah pula sesekali mencuri pandang pada seluar adiknya itu. Antara desakan ghairah dan realiti taboo hubungan mereka, benar-benar membuatkannya bercelaru. Dia mengakui secara senyap di dalam hati bahawa betapa bonjolan zakar Nazel sungguh menipiskan kesetiaannya memberikan tubuhnya hanya untuk tunangnya seorang. Sepanjang perjalanan menuju ke Damansara, farajnya kerap terkemut-kemut sendirian.

    Kelengkapan dan persiapan pelamin sedang giat dilakukan ketika Farah dan Nazel tiba di kawasan yang dipilihnya bersama Azli. Perancang perkahwinan yang melihat kelibat Farah terus mendapatkannya dan rancak berbincang tentang peratusan persiapan pelamin. Nazel hanya memerhati lenggok tubuh kakaknya itu.

    Hujung petang itu, perancang perkahwinan itu dan para pekerjanya meminta izin untuk pulang. Persiapan pelamin jelas telah hampir siap dan hanya memerlukan beberapa perincian sahaja lagi.

    “So Farah, akak dengan staff-staff akak nak balik dulu. Pelamin dah siap, just nk kena touch up sikit-sikit je lagi”, tutur Noraida.

    “Ok, Kak Ida. Farah pun puas hati semua dah nak siap. Takde lah huru-hara nanti”, balas Farah.

    “Farah nak stay kejap ke? Kalau tak, akak nak kuncikan tempat ni.”, tanya Noraida.

    “Ha ah. Farah stay kejap. Saja nak tengok sikit-sikit. Nanti nak balik, Farah kuncikan la”, luah Farah.

    “Oh, oklah kalau macam tu. So, akak balik dululah ye”, balas Noraida.

    Suasana menjadi lengang selepas Noraida dan para pekerjanya pulang menuju ke rumah masing-masing. Farah dan Nazel meninjau-ninjau sekeliling sekitar kawasan itu sambil membelek-belek segala persiapan pelamin.

    “Macam mana, Azel? Ok tak?”, tanya Farah.

    “Ok. Lawa gak pelamin tempat bersanding ni”, balas Nazel.

    “Azel tak rasa macam over ke?”, tanya Farah kembali.

    “Takdelah. Ala, bukan selalu Kak Uda kahwin pun. Dah nama pun first time wedding. Tak apalah over sikit-sikit”, tutur Nazel.

    “Betul jugak. Ibu pun cakap macam tu. Agak-agak Azel, Kak Uda cantik tak nanti bila duduk atas pelamin tu?”, tanya Farah.

    “Cantik la. Untung Abang Azli dapat kakak Azel ni. Kalau tak, takkan staff wedding planner tadi usya-usya Kak Uda masa nak balik tadi?”, luah Nazel.

    “Iye ke? Apa yang untungnya? Kak Uda biasa-biasa je”, balas Farah sambil membelakangi Nazel.

    “Untung la. Kak Uda muka licin, curves cantik, bontot bulat. Malam pertama nanti mesti Abang Azli kerjakan Kak Uda puas-puas”, bisik Nazel di telinga Farah sambil memeluk kakaknya itu dari belakang.

    “Abang Azli dah rasa Kak Uda pun.. Takdenya malam pertama..”, balas Farah perlahan dengan dada yang berkocak laju.

    “Oh.. Dah ye.. Kak Uda tak nak bagi Azel rasa pulak ke?”, bisik Nazel lembut di telinga Farah, menggoda kakaknya itu sambil mengeratkan lagi pelukannya.

    “Azel nak ke..”, balas Farah sambil nafsunya di rangsang oleh zakar Nazel yang semakin membesar dan menekan punggungnya.

    “Nak..”, balas Nazel perlahan.

    Nazel mula meramas lembut peha Farah, cuba memancing kesempatan untuk terus menggoda kakaknya itu. Berduaan di tempat sebegini dengan tiada mata yang memerhati benar-benar melonjakkan lagi keinginannya. Farah sudah mula terkemut-kemut sendirian apabila tubuhnya disentuh begitu. Dia mulai karam di dalam belaian ramasan Nazel. Jelas, dia hanya mahukan adiknya membenamkan zakar itu ke dalam faraj milik kakaknya. Farah sudah tidak mampu lagi menempuh rangsangan demi rangsangan sejak mereka berada di butik pengantin lagi. Farah menonggek lentik apabila ramasan Nazel menjalar ke bahagian buah dadanya. Punggungnya menekan kuat kedudukan zakar Nazel menyebabkan adiknya itu meramas kasar buah dada Farah di sebalik T- shirt hitam yang dipakainya.

    “Mantap Kak Uda ni..”, tutur Nazel sambil mencium pipi kakaknya bertalu-talu.

    “Tak adalah.. Mana ada..”, balas Farah sambil tangan kanannya memeluk leher Nazel yang berada di belakangnya manakala tangan kirinya memegang erat jemari adiknya dalam keadaan melentik.

    “Ni bontot sedap ni. Bontot mantap ni”, balas Nazel sambil menampar perlahan punggung Farah yang masih berseluar jeans.

    “Oww.. Nakal la Azel ni.. Azel nak Kak Uda?”, goda Farah.

    “Nak. Azel nak main Kak Uda. Tak tahan la”, balas Nazel pantas.

    Farah terus memusingkan tubuh genitnya mengadap Nazel. Dia juga sudah kegersangan sepenuhnya petang itu. Bibir mereka saling berkucupan sambil Farah meramas-ramas zakar Nazel yang masih sedia terpacak di dalam seluar. Nazel pula meraba-raba rakus punggung kakaknya yang berseluar jeans itu. Dia tidak sabar untuk menjamah tubuh genit tunang orang merangkap kakaknya itu.

    “Kerasnya batang Azel.. Horny betul Azel ni kat Kak Uda ye..”, tutur Farah sambil tangannya masih meramas-ramas zakar Nazel.

    “Gila tak stim.. Kak Uda dah la mantap, muka licin, curves cantik, bontot bulat..”, puji Nazel sambil mencium leher Farah yang masih bertudung berwarna merah itu sementara tangannya masih setia meramas rakus punggung wanita itu.

    Farah memejam mata seketika menghayati rangsangan yang diberikan oleh adiknya. Tunang orang itu sudah tidak mahu mempedulikan apa-apa melainkan hanya ingin menikmati zakar lelaki yang memuja dan memuji setiap inci tubuh genitnya itu, meskipun itu adalah adiknya sendiri. Perlahan-lahan, zip seluar Nazel dilorotkan ke bawah dan seluar dalam Nazel diturunkan oleh Farah. Kemudian, terpampanglah zakar yang mencuri pandangannya semenjak di dalam butik pengantin lagi. Hati Farah berdegup kencang melihat ketebalan zakar milik adiknya itu. Fikirannya dengan pantas kembali mengulangi nasihat sinis Syahidah.

    “Azel punya gemuk la..”, terpacul sahaja dari bibir Farah tatkala dia memegang zakar Nazel.

    Kulit tapak tangan Farah yang bersentuhan dengan zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel yang dilanda jutaan asakan nafsu. Dia sudah tidak peduli lagi. Tubuh genit tunang orang itu harus dinikmati semahu-mahunya hari ini juga. Dari gaya kakaknya itu memegang, menggenggam, dan melocok zakarnya, jelas Farah juga seakan memberikan isyarat betapa wanita itu juga menginginkan yang serupa.

    “Takdelah.. Biasa-biasa je..Bestnya Kak Uda pegang batang Azel..”, luah Nazel.

    Setelah Nazel menanggalkan kasutnya, Farah melucutkan seluar dan seluar dalam yang dipakai Nazel sehingga lelaki itu hanya berbaju sahaja di hadapannya. Zakar adiknya yang masih di dalam genggaman, jelas mengeras dengan maha hebat meminta untuk dilayani. Farah mencangkung di hadapan Nazel dan mengusap buah zakar dan zakar adiknya itu. Nazel diruntun kenikmatan bertalu-talu akibat sentuhan kakaknya itu. Bijak sungguh wanita genit itu bermain dengan asakan berahinya. Lidah Farah mula menyentuh kepala zakar Nazel. Sementelah itu, jilatannya terus menjalar ke seluruh zakar milik adiknya.

    (Slurpp. Slurpp. Slurpp. Slurpp.)

    “Uhh.. Kak Uda..”, Nazel meracau kecil di dalam kenikmatan menikmati jilatan kakaknya itu.

    Melihat Nazel yang semakin diulit sensasi, Farah mula menghisap zakar lelaki itu. Zakar yang tebal itu memenuhi ruang mulutnya. Ini membuatkan dia makin bernafsu melahap zakar adiknya. Teknik hisapan Farah yang hebat benar-benar mendatangkan sensasi kepada Nazel. Setiap inci zakarnya dilahap oleh lidah dan mulut kakaknya dengan khusyuk dan rakus tanpa mengabaikan walau seinci pun ruang yang ada. Nazel berkali-kali mendesah enak tatkala Farah menambah tempo kepada teknik jilatan dan hisapan pada zakarnya. Apatah lagi, Farah menyonyot zakarnya seumpama anak kecil yang sedang menikmati minuman dari botol susu. Ternganga Nazel apabila dilayani dengan teknik yang sebegitu hebat. Kenikmatan hisapan pada zakarnya hari ini jauh lebih hebat dari yang pernah dialami bersama mak ciknya. Meluap-luap kejantanannya untuk memberikan rasa syahwat yang setara.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedapnya Kak Uda hisap.. Power giler..”, Nazel meracau perlahan memuji kehandalan Farah.

    Di dalam hati, Farah bangga sendirian kerana dipuji adiknya itu. Pujian seperti itu memang selalu didengarinya daripada Azli. Tunangnya itu selalu memuji kebolehan dan tekniknya menghisap zakar setiap kali mereka berasmara di atas katil dan ketika Azli kegersangan sewaktu memandu kereta. Selalu juga Azli memancutkan benihnya ke muka Farah dan di dalam mulut tunangnya itu. Sebagai tunang yang patuh, Farah dengan rela membiarkan wajahnya dilumuri oleh benih Azli dan kadangkala menelan benih tunangnya yang dipancutkan ke dalam mulut. Begitu juga dengan ramai suami orang di tempat kerjanya yang sungguh ketagih zakar mereka dijamah oleh bibir dan mulut wanita genit itu.

    Nazel mengusap perlahan pipi Farah yang sedang khusyuk melahap zakarnya. Wajah Farah yang putih dan licin, mata Farah yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghisap zakarnya benar-benar membuatkan Nazel makin bernafsu. Nazel memegang erat kepala Farah dan terus menghentak ruang mulut Farah dengan zakarnya. Tindakan Nazel itu menyebabkan Farah memegunkan kepalanya sambil tangannya memegang erat belakang peha adiknya itu. Mata Farah yang kuyu pula masih memandang Nazel yang sedang rakus melakukan face-fuck. Bibirnya mengemam erat zakar lelaki itu agar tidak terkeluar dari mulutnya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel melajukan temponya sambil memandang muka kakaknya dengan penuh bernafsu. Tangannya memaut erat kepala Farah yang masih bertudung itu. Zakarnya dimasukkan ke dalam mulut tunang orang itu dalam-dalam.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedap jolok mulut Kak Uda.. Sedap..”, racau Nazel.

    Nazel melajukan lagi tujahan pada mulut Farah sambil terdongak kenikmatan. Farah menahan asakan zakar adiknya yang menujah mulutnya dengan rakus. Wanita genit itu merasai betapa eratnya Nazel memegang kepalanya. Farah sendiri tidak menyangka bahawa Nazel akan kegersangan sehingga begitu rupa. Selepas beberapa ketika, Nazel memegunkan tujahan zakar pada mulut Farah dan membiarkan zakarnya berada di dalam mulut wanita genit itu seketika.

    (Creet! Creet! Creet! Creet! Creet!)

    “Uhh.. Sedapnya pancut dalam mulut Kak Uda..”, racau Nazel kemudian.

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam mulut kakaknya. Farah pula menelan setiap benih Nazel yang laju memasuki mulutnya dengan penuh syahwat.

    (Glup. Glup. Glup. Glup. Glup)

    Selepas habis menelan kesemua benih yang berada di dalam mulutnya, Farah kembali menjilat zakar Nazel. Matanya yang kuyu masih memandang Nazel sambil kadangkala sesekali dipejamkan. Nazel menikmati jilatan lidah Farah di zakarnya. Tangannya mengusap-usap lembut pipi kakaknya. Jelaslah padanya mengapa Azli amat menggilai wanita genit itu. Kehebatan tunang Azli itu sukar disangkal. Jilatan demi jilatan yang dilakukan oleh Farah kepada zakarnya membuatkan nafsu Nazel kembali memuncak. Nazel membangunkan Farah seraya mencium pipi dan leher kakaknya dengan rakus.

    “Sedap la air Azel..”, ujar Farah sambil meramas zakar Nazel yang sudah menegang kembali.

    “Sebab Kak Uda power.. Pandai hisap pulak tu..”, puji Nazel.

    “Ni batang Azel naik lagi ni.. Nak keluar lagi ke..”, balas Farah sambil menggenggam zakar Nazel.

    “Tak puas kalau Azel tak dapat kongkek Kak Uda..”, bisik Nazel dan meramas rakus punggung Farah.

    Nazel menanggalkan T-shirt hitam Farah dan melucutkan bra ungu wanita genit itu. Farah ingin menanggalkan tudung merahnya namun dihentikan Nazel.

    “Jangan tanggalkan tudung tu. Azel nak Kak Uda pakai tudung. Baru best”, pinta Nazel.

    “Hurm.. Boleh pulak?”, balas Farah.

    Nazel tidak membalas dan memulakan jilatannya di leher Farah sambil tangannya asyik meramas celah kelangkang tunang orang itu. Terkemut-kemut Farah menahan asakan rangsangan adiknya. Zakar Nazel yang menegang hebat itu dirocohnya perlahan sambil menikmati layanan yang diberikan. Lidah Nazel mula hinggap ke buah dada kakaknya. Jilatan rakus mula direncanakan ke puting Farah. Bergetar-getar puting tunang orang itu apabila dijamah lidah Nazel. Wanita genit itu tergeliat kecil apabila dikerjakan sebegitu rupa. Farah memegang erat kepala Nazel dan mendekatkan lagi ke buah dadanya. Nazel terus menghisap buah dada kakaknya. Hisapan rakus Nazel benar-benar membuatkan Farah tidak keruan.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh..”, desah Farah.

    Nazel mengemam erat buah dada Farah menggunakan bibirnya dan menyonyot deras buah dada kakaknya itu. Rasa sensasi yang memuncak terus melanda Farah. Farajnya terkemut bertalu-talu kerana rangsangan adiknya yang hebat. Buah dadanya yang putih jelas menjadi kemerahan kerana nyonyotan Nazel. Dalam kepalanya tersengguk-sengguk menahan nikmat, Farah memaut Nazel dengan erat. Lidah Nazel mula menjalar ke perut wanita genit itu. Dia ingin menjamah segenap inci tubuh tunang orang itu hari ini juga.Nazel mencangkung di hadapan Farah dan melucutkan seluar jeans yang dipakai Farah secara perlahan. Saat kancing seluar Farah dibuka, Nazel mencium kelangkang kakaknya yang masih berseluar dalam. Deruan syahwat Farah makin memuncak tatkala bibir Nazel menyentuh alat sulitnya. Nazel merangsang lagi skala nafsu Farah dengan menjilat kawasan kelamin wanita genit itu dengan tempo yang pantas.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Farah bertambah tidak keruan dengn layanan Nazel. Dia meramas-ramas rambut adiknya menahan asakan berahi itu. Seluar Farah dilurutkan melepasi paras peha dan jilatan Nazel menjalar ke bahagian peha mulus kakaknya. Putihnya peha Farah sesekali membuatkan Nazel geram dan lantas menggigit kecil peha tunang orang itu. Farah hanya melihat sahaja tindakan Nazel. Sungguh dia tidak menyangka sebenarnya bahawa adiknya itu bernafsu pada tubuh genitnya dan bersungguh-sungguh ingin menyetubuhi kakaknya sendiri. Farah tidak lagi ambil peduli kerana dia juga sudah berahi pada adiknya itu. Kasut, seluar jeans, dan seluar dalam yang dipakai Farah telah ditanggalkan sepenuhnya. Tubuh putih Farah bertelanjang bulat tanpa seutas benang pun. Nazel menatap seketika pemandangan yang disaksikannya kini.

    “Geram la kat body Kak Uda. Putih, cantik. Buat Azel geram je”, puji Nazel yang masih dalam kedudukannya tadi sambil mendongak memandang Farah.

    “Azel nak Kak Uda kan.. Pakai Kak Uda puas-puas hari ni..”, balas Farah sambil mengusap rambut Nazel.

    Nazel tersenyum girang. Ciuman Nazel singgah ke peha Farah menuju ke faraj kakaknya itu. Bibir Nazel mula mengucup indah bulu faraj wanita genit itu yang memang sentiasa dipotong pendek dan dijaga rapi. Farah memejam mata menghayati rangsangan lelaki itu. Dia sendiri tidak sabar untuk ditunggang adiknya yang jelas kemaruk ingin meratah tubuhnya. Nazel memasukkan jari telunjuknya ke dalam faraj Farah yang semakin berair. Tangan kirinya masih setia meramas punggung tunang orang itu dengan rakus. Faraj Farah mengemut hebat jari adiknya yang meneroka ruang farajnya. Sesekali desahan kecil keluar dari mulutnya apabila tempo penerokaan jari Nazel mula bergerak dari perlahan kepada sederhana. Tidak cukup dengan itu, Nazel memasukkan pula jari tengahnya ke dalam faraj Farah untuk sama-sama menjalankan tugas bersama jari telunjuknya. Nazel melajukan penerokaan jarinya sambil mencium rakus perut kakaknya dan meramas kasar punggung wanita genit itu. Farah pula terdongak sambil mendesah dan memegang erat rambut adiknya kerana rangsangan jari Nazel yang meneroka farajnya.

    “Ahh.. Ahh.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, rengek Farah.

    Faraj Farah telah mula galak berair ketika Nazel mengeluarkan jarinya. Aura kegersangan jelas terpancar dari raut wajah kakaknya yang telah kemerahan. Nazel memegang erat punggung Farah dengan kedua tangannya dan menjilat rakus faraj wanita genit itu. Farah tersentak dengan perubahan tindakan Nazel dan memegang kepala adiknya dengan lebih erat. Kehangatan syahwat mula melanda Farah dengan lebih hebat. Lidah Nazel mula menjelajah ke dalam ruang faraj Farah.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel membenamkan lidahnya ke dalam faraj kakaknya dengan lebih dalam dan menggandakan tempo permainan lidahnya di dalam faraj tunang orang itu. Tersengguk-sengguk kepala wanita genit itu apabila disimbah dengan ombak berahi yang maha deras kesan daripada tujahan lidah Nazel di dalam farajnya. Farah melentik hebat menikmati jilatan lidah adiknya yang melahap farajnya sambil tangannya meramas rakus rambut Nazel dan bibirnya tidak berhenti mendesah hebat.

    “Ohh.. Ohh.. Azel.. Sedap Azel jilat.. Uhh.. Uhh…Kak Uda tak tahan..”, racau Farah.

    Nazel kembali bangun dan mendakap Farah setelah selesai memberikan khidmat lidahnya. Farah mencium Nazel dengan rakus sambil merocoh zakar adiknya yang mengeras hebat menanti untuk mengabdikan diri pada lubang keramat kakaknya. Wanita genit itu menanggalkan baju yang dipakai Nazel dan mereka saling berciuman dengan ghairah sekali.

    “Azel.. Please fuck Kak Uda.. Masuk batang ni dalam Kak Uda..”, tutur Farah perlahan pada Nazel sambil memandangnya dengan mata yang kuyu dan menggenggam erat zakar adiknya itu.

    “Ye, Kak Uda. Azel pun dah tak tahan ni”, balas Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berpelukan dan berciuman dengan rakus serta ghairah sambil menuju ke sofa putih di hadapan mereka. Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu. Bibirnya masih mengucup bibir kakaknya sementara jarinya menggentel faraj tunang orang tersebut. Wanita genit itu terkemut-kemut hebat dan tersentak-sentak menahan nikmat sementara tangan kanannya memaut kepala Nazel sambil tangan kirinya mencengkam dada adiknya itu. Keadaan mereka berterusan begitu selama beberapa detik.

    “Kak Uda nak batang Azel..”, rayu Farah.

    Nazel memegang perlahan zakarnya dan menyentuh permukaan faraj Farah yang mengangkang menanti untuk diterokai oleh zakar itu. Nazel menggeselkan zakarnya berkali-kali pada bibir faraj kakaknya, menguji tahap keterujaan wanita genit itu.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Jangan buat Kak Uda macam ni.. Uhh.. Uhh.. Kak Uda nak batang Azel.. Uhh.. Uhh.. Kat dalam.. Uhh.. Uhh.. Please, Azel..”, rayu Farah dengan wajah yang jelas dirundung nafsu.

    “Saja je nak test”, Nazel membalas dan mencium pipi Farah.

    “Jahat..”, tutur Farah yang kegersangan.

    Nazel meluaskan kangkangan Farah dan mencium tapak kaki kakaknya itu serta menjilat tumit wanita genit tersebut. Perlahan-lahan zakarnya dihunus ke dalam faraj tunang orang yang telah kegersangan sepenuhnya di atas sofa putih itu. Farah menganga kecil apabila zakar adiknya memasuki ruang farajnya. Telahan Syahidah ternyata benar. Zakar Nazel memenuhi faraj Farah dan menghadirkan rasa sensasi yang lebih enak pada wanita genit itu. Farah mengemut rapat zakar adiknya yang perlahan-lahan menusuk farajnya.

    “Azel.. Ahh..”, luah Farah.

    “Huu.. Sempit lagi pantat Kak Uda ni rupanya..”, puji Nazel.

    Tusukan zakar Nazel yang perlahan jelas menambah gelora asmara Farah. Pasangan kakak dan adik itu memejam mata dan mengerut dahi masing-masing serta mendesah kenikmatan saat faraj ketat dan zakar tebal milik mereka saling bersatu. Nazel menjilat-jilat buah dada Farah sambil masih mengayak perlahan zakarnya di dalam faraj Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh.. Sedap..”, desah Farah serta meramas belakang badan adiknya.

    Nazel kemudian menghisap dan menyonyot buah dada kakaknya sambil menambah tempo tujahan zakarnya pada skala sederhana. Farah sedikit tersentak dengan peralihan rentak adiknya dan memaut erat tubuh Nazel. Deruan kenikmatan mula menujah hebat aura berahinya.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Azel.. Sedap.. Uhh! Uhh! Uhh!”, Farah merengek enak diratah adiknya sendiri di atas sofa putih itu.

    Kulit Farah yang putih bertukar kemerahan apabila dihenjut Nazel. Wajah Farah yang kemerahan menahan nikmat sambil mata kuyunya selang seli terbuka dan tertutup serta kepalanya yang kerap ditoleh ke kiri dan kanan bersama desahan syahwat jelas merangsang nafsu Nazel. Nazel meletakkan kedua-dua kaki Farah ke atas bahunya dan terus menjolok rakus faraj tunang orang itu. Farah terus tersentak dengan kederasan tujahan adiknya dan meraung enak.

    “Azel! Ohh! Ohh! Ohh! Ahh! Ahh! Ahhh!”, raung Farah.

    “Sedapnya pantat Kak Uda.. Sempit lagi.. Kemut sedap.. Kak Uda rasa sedap tak..”, puji Nazel sambil memancing Farah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap, Azel! Sedap! Ahh! Ahh! Ahh! Penuh pantat Kak Uda! Ohh! Ohh! Ohh!”, balas Farah dalam raungannya.

    “Rugi Abang Azli tak lenjan Kak Uda kaw-kaw.. Pandai hisap.. Pantat ketat.. Biar Azel henjut tunang dia ni puas-puas”, racau Nazel dalam kenikmatan menjamah faraj Farah yang mengemut kuat zakarnya.

    “Azel! Ahh! Ahh! Ahh! Lagi, Azel! Lagi! Uhh! Uhh! Uhh! Henjut Kak Uda lagi! Ohh! Ohh! Ohh!”, rengek Farah.

    Farah meraung kenikmatan kerana tusukan padu zakar Nazel yang meratah farajnya. Nazel menghenjut kakaknya dengan semahu-mahunya. Faraj Farah pula semakin kerap mengemut melewati hubungan asmara terlarang itu. Selepas beberapa tempoh menujah faraj wanita genit itu dengan rakus, Nazel mengeluarkan zakarnya dan mendudukkan Farah.

    “Hisap batang Azel, Kak Uda..”, pinta Nazel.

    Farah mencapai zakar Nazel dan menurut sahaja permintaan adiknya. Tunang orang itu melahap zakar Nazel dengan penuh khusyuk dan rakus.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Huuu.. Sedapnya, Kak Uda”, puji Nazel sambil memegang erat kepala Farah yang turun naik mengerjakan zakarnya.

    Nazel kemudian membaringkan Farah secara mengiring di atas sofa putih itu. Tubuh belakang Farah yang menghadapnya benar-benar merangsang lagi nafsu lelaki itu. Nazel berbaring di belakang Farah sambil meraba buah dada wanita genit itu dan meramas-ramas peha serta punggung tunang orang itu. Farah makin terangsang tatkala Nazel mencium dan menjilat tengkuknya di sebalik tudung yang dipakainya. Nazel memegang zakarnya dengan tangan kiri dan menghalakannya ke arah faraj Farah dari belakang. Tanpa sebarang amaran, Nazel terus menujah faraj kakaknya dengan deras dan rakus.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh!”, racau Farah.

    “Huu.. Sedap pantat ni.. Sedap..”, Nazel memuji keenakkan faraj Farah sambil meratah lubang keramat kakaknya itu semahu-mahunya.

    Farah melentik hebat apabila farajnya ditujah oleh adiknya dengan rakus. Tangannya menggenggam erat sofa putih itu menahan asakan zakar Nazel yang menggila menghenjut farajnya. Lentikan punggung Farah yang mengiring itu menambahkan lagi kerakusan Nazel. Faraj Farah yang mengemut hebat dalam keadaan tubuh yang melentik kerana dijolok zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel.

    “Lentik lagi, Kak Uda.. Kak Uda kemut sedap bila lentik.. Azel nak loboskan pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Uhh! Uhh! Uhh! Ye, Azel.. Kak Uda lentik lagi.. Ahh! Ahh! Ahh! Henjut Kak Uda kuat-kuat.. Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Ahh! Ahh! Ahh!”, raung Farah.

    Nazel melajukan lagi jolokan pada faraj Farah yang melentik pada paras maksimum itu. Raungan Farah terus kerap kedengaran seiring dengan henjutan zakar Nazel yang membedal rakus farajnya. Nazel menujah sedalam-dalamnya faraj Farah demi melempiaskan nafsu pada kakaknya itu. Ketika Nazel merasakan yang benihnya akan terpancut, Nazel mengeluarkan zakarnya dari faraj wanita genit itu, menggenggam dengan tangan kirinya, dan mencium bibir Farah dengan rakus.

    “Azel dah nak pancut ke..”, tanya Farah.

    “Sipi-sipi je nak keluar tadi.. Azel tak nak pancut lagi.. Belum puas henjut Kak Uda..”, balas Nazel dan mencium pipi tunang orang itu.

    “Suka lenjan Kak Uda ye..”, balas Farah sambil tergelak kecil ketika memusingkan tubuhnya menghadap Nazel.

    “Best main dengan Kak Uda. Azel tak tahan. Sedap”, tutur Nazel sambil mencium bibir wanita genit itu.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berkucupan dengan ghairah di atas sofa putih itu dan meraba serta meramas kemaluan satu sama lain. Nafsu mereka memuncak lagi ingin menikmati penyatuan alat sulit mereka. Farah masih berciuman bibir dengan Nazel sambil beranjak untuk berdiri. Perlahan-lahan, Nazel menuruti alunan tubuh Farah dan duduk di atas sofa itu. Farah mula mengucup segenap inci badan Nazel sambil membongkok dan bersimpuh di hadapan Nazel yang masih duduk sehingga kepalanya bersetentang dengan zakar adiknya. Tunang orang itu meramas lembut zakar Nazel yang masih lapar ingin menerobos farajnya. Kekerasan zakar Nazel jelas menghambat naluri gersang Farah sehingga faraj wanita genit itu terkemut-kemut sendirian.

    “Kalau Kak Uda tau Azel horny sampai macam ni, dah lama Kak Uda ajak Azel main.. Pandai Azel henjut Kak Uda.. “, tutur Farah perlahan sambil masih meramas zakar adiknya.

    “Sekarang kan Kak Uda dah tau.. Bagi Azel puaskan Kak Uda.. Biar Kak Uda tak boleh lupa Azel.. Huu..”, balas Nazel dan mengaduh kesedapan apabila Farah menggenggam zakarnya.

    Farah menjilat zakar Nazel dengan penuh bernafsu sekali. Wajahnya kemerahan disimbah gelora berahi dan matanya yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghebatkan jilatannya pada zakar adiknya itu. Nazel memejam mata menahan nikmat kerana rangsangan kakaknya yang utuh mengerjakan zakarnya. Berkali-kali Nazel menyebut nama Farah dan memuji kemahiran tunang orang itu.

    Selepas menyudahkan jilatannya, Farah menaiki Nazel dan menghalakan zakar adiknya tepat ke bibir farajnya. Dalam posisi duduk, Nazel melunjurkan kakinya agar Farah mudah menyesuaikan diri menunggang zakarnya di atas sofa putih itu. Faraj Farah berada di atas zakar Nazel dan bersedia untuk membaham zakar adiknya itu tatkala wanita genit itu meramas-ramas zakar Nazel. Nazel mengambil kesempatan itu dengan meramas rakus buah dada kakaknya itu dan menggentel puting buah dada Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Uhh..”, Farah mendesah kecil apabila diperlakukan begitu.

    Farah yang berada di atas badan Nazel melenturkan tubuhnya dan mencium Nazel. Farajnya digesel-gesel ke atas zakar adiknya yang makin tidak keruan untuk menjamah kembali faraj Farah. Desahan demi desahan kecil terbit dari mulut Nazel.

    “Kak Uda.. Azel tak tahan.. Nak masuk pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Kak Uda balas balik.. Kan Azel dera Kak Uda mula-mula tadi.. Tak tahan kan.. Macam tu la Kak Uda rasa..”, balas Farah sambil masih menggeselkan farajnya.

    “Sorry, Kak Uda.. Azel tak buat lagi.. Bagi la pantat Kak Uda.. Azel nak pantat ketat Kak Uda..”, rayu Nazel lagi.

    Farah mencium pipi Nazel dan bangkit dari lenggok lenturan tadi. Dia mengangkat farajnya dan memegang zakar Nazel yang menegang serta memimpin zakar itu menjelajah farajnya.

    “Ahhhh..”, Farah mendesah tatkala zakar Nazel perlahan-lahan memasuki farajnya apabila dia melabuhkan punggungnya di atas Nazel.

    “Huuu.. Sedapnya Kak Uda kemut..”, Nazel memuji jerutan faraj Farah pada zakarnya saat Farah berhenti seketika sewaktu zakar Nazel telah berada sepenuhnya di dalam farajnya dan mengemut-ngemut zakar itu.

    Kemudian, Farah memulakan hayunannya mengerjakan zakar Nazel. Nazel merasai kenikmatan yang tiada tolok bandingan kerana ayakan Farah yang pantas dan kemutan faraj Farah yang hebat silih berganti membaham zakarnya. Desahan, rengekan, dan raungan Farah sudah semakin kerap kedengaran memenuhi ruang dewan itu. Mujurlah tiada sesiapa yang melalui kawasan dewan itu. Jika tidak, terpaksalah Nazel berkongsi meratah tubuh genit Farah bersama lelaki lain yang memang tidak akan melepaskan peluang mengerjakan Farah jika melihat tunang orang itu dihenjut dan mendengar suara Farah meraung hebat ketika diratah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap! Sedap! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Azel! Uhh! Uhh! Uhh!”, raung Farah.

    “Huu.. Best.. Kak Uda.. gelek..Kak Uda.. Kak Uda..”, tutur Nazel tersekat-sekat kerana dilanda kenikmatan dek hayunan dan kemutan Farah.

    Farah melentikkan punggungnya di atas Nazel dan melajukan lagi kederasan hayunannya. Tindakan Farah menambahkan lagi kenikmatan yang dirasainya. Sesekali dia mendongak dan menghalakan wajahnya kepada Nazel dengan mata yang tertutup, kerutan dahi yang sentiasa menghiasi wajahnya dan desahan, rengekan, serta raungan yang tidak putus-putus hadir dari bibirnya. Farah mencengkam erat dada Nazel sehingga berbekas kerana penangan kejutan nikmat yang melanda dirinya bagai arus elektrik. Nazel pula memegang erat tapak kaki kakaknya, mendesah kenikmatan, dan melihat wajah putih dan licin Farah yang kemerahan dek asakan nafsu yang hangat membara pada wanita genit itu. Wajah tunang orang itu yang menahan deruan syahwat jelas kelihatan sangat cantik dan sempurna serta merangsangkan lagi Nazel untuk mengerjakan tubuh Farah sehingga kakaknya puas. Tatkala hayunan Farah sudah mula perlahan dan genggaman tangan Farah mula longgar, Nazel memaut punggung Farah dan menghenjut laju faraj kakaknya dari bawah. Farah tersentak kerana tusukan deras zakar adiknya dan kembali meraung enak.

    “Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Ambik, Kak Uda! Ambik lagi! Huu! Sedap pantat tunang orang ni! Sedap pantat Kak Uda ni!”, racau Nazel.

    “Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, Farah meraung lagi.

    Farah membaringkan badannya dan meletakkan mukanya di atas dada Nazel. Wanita genit itu menguatkan diri membuat lovebite pada dada Nazel dalam menahan nikmat dek hentakan padu zakar Nazel pada farajnya. Momentum gigitan cinta Farah merakuskan lagi tujahan Nazel dan makin deras jolokan zakarnya pada faraj Farah. Selesai gigitan cintanya, Farah memeluk erat adiknya yang menyudahkan henjutannya namun masih belum menampakkan tanda akan menghamburkan benihnya.

    “Azel.. Sedap la Azel henjut Kak Uda.. Pandai Azel main..”, puji Farah yang masih bernafsu.

    “Kan Azel cakap nak bagi Kak Uda puas.. Azel kekah la Kak Uda kaw-kaw..”, balas Nazel.

    “Sayang adik Kak Uda ni”, sahut Farah dan pasangan kakak dan adik itu berciuman dengan ghairah sekali di atas sofa putih itu.

    Mereka berdua bangun dari sofa itu dan berdiri sambil berpelukan erat serta bibir mereka saling bertaut. Malah, Farah dan Nazel meramas-ramas alat sulit antara satu sama lain. Nazel memusingkan Farah supaya kedudukannya dapat membelakangi kakaknya itu sementara Farah menghadap sofa putih di hadapan mereka itu. Nazel meletakkan tangan kanannya di atas tubuh Farah dan menekan tubuh wanita genit itu ke bawah. Fahamlah Farah keinginan Nazel dan tunang orang itu terus melentikkan punggungnya serta merendahkan kepala, juga bahagian atas tubuhnya. Farah meluruskan kakinya agar lentik punggungnya dapat dijamah dengan pandangan Nazel yang penuh dengan nafsu serakah. Farah tahu benar yang adiknya itu amat geram pada lentikannya. Nazel mengusap-usap punggung Farah yang melentik tinggi dengan kaki diluruskan. Keindahan tubuh kakaknya jelas kelihatan apabila berada di dalam posisi itu sambil menunduk. Nazel terus menjilat faraj Farah yang kelihatan menawan itu. Farah mendesah kecil, mengetap bibir, dan mengepal kedua-dua jemarinya pada kedua-dua lututnya menyelusuri kenikmatan farajnya dijilat Nazel.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ess.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, desah Farah.

    Nazel kembali berdiri membelakangi Farah dan menyilangkan kedua-dua tangan kakaknya di atas paras punggung wanita genit itu. Nazel kemudian mengunci kedua-dua tangan tunang orang itu dengan tangannya. Farah meninggikan lagi lentikan punggungnya demi menggoda Nazel agar kembali menujah farajnya. Kedua-dua kakinya juga dijingkitkan agar menambahkan lagi keberkesanan visual rangsangan seksualnya. Nafsu serakah Nazel makin meluap-luap melihat kesempurnaan Farah. Makin bertambah deruan adrenalin Nazel untuk meratah tubuh tunang orang itu.

    “Azel.. Suka tak Kak Uda lentik macam ni.. Cepat la henj..”, godaan Farah terhenti apabila Nazel terus menghenjut faraj tunang orang itu dari belakang dengan rakus dalam keadaan berdiri tanpa membenarkan kakaknya itu menghabiskan ayat.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah.

    Nazel menghenjut Farah yang melentik dalam keadaan berdiri sambil kedua-dua kakinya yang dirapatkan menginjit-injit ketika dijolok Nazel bertalu-talu. Posisi Farah itu menyebabkan Nazel mendesah enak kerana faraj Farah dirasakan amat ketat dari sebelumnya sementara Farah tidak henti-henti meraung nikmat kerana zakar Nazel dirasakan menerobos jauh ke dalam farajnya. Farah tidak dapat bergerak memaut apa-apa kerana kedua-dua tangannya dikunci erat oleh tangan Nazel. Hanya kemutan farajnya dan raungannya sahaja yang mampu dilakukan kerana dikerjakan adiknya yang bernafsu pada tubuh genit kakaknya. Tujahan zakar Nazel masih tidak menampakkan tanda surut meskipun Farah telah meluaskan kakinya agar imbangannya lebih stabil menahan asakan deras zakar Nazel. Malah, Nazel makin melajukan lagi tujahannya sehingga Farah merasai kepuasan maksimum dihenjut sebegitu rupa.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    “Kak Uda.. Azel nak pancut dalam.. Boleh tak..”, tanya Nazel sambil masih menghenjut Farah.

    “Jangan, Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Kak Uda.. Belum ready.. Ahh! Ahh! Ahh! Nanti Kak Uda.. Ohh! Ohh! Ohh! Mengandung kalau.. Ahh! Ahh! Ahh! Azel pancut.. Uhh! Uhh! Uhh! Dalam pantat Kak Uda.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, Farah membalas dalam kenikmatan dijolok Nazel, namun Nazel melajukan lagi henjutannya di hujung jawapan Farah.

    Meskipun Farah sedikit bimbang jika Nazel memancut di dalam farajnya, kenikmatan dihenjut adiknya bertalu-talu masih menebal dan dirasai wanita genit itu. Setiap saat, detik, mahupun waktu sepanjang farajnya dijolok dan dihentam dek zakar Nazel dengan rakus lagi deras, tidak langsung menghilangkan desahan, rengekan, raungan tunang orang itu. Dalam keadaan yang masih berdiri bersama kaki yang diluaskan, Farah telah memaksimumkan lentikan punggungnya hingga menyebabkan kederasan hentakan zakar Nazel pada farajnya dari belakang bertambah. Kepuasan dan kenikmatan yang dirasai Farah ketika ini amat memuncak hingga tunang orang itu mendongak ke atas sambil memejam mata, mengerut dahi direnjat enak, dan mulutnya menganga meraung kenikmatan meskipun kedua-dua tangannya yang berada di belakang di atas paras punggungnya masih dikunci oleh tangan Nazel.

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedapnya Azel henjut! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Kak Uda sedap.. Huu! Azel suka dapat Kak Uda.. Azel nak Kak Uda.. Huu!”, racau Nazel.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Jangan pancut dalam.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dekat muka.. Uhh! Uhh! Uhh! Tak pun dalam.. Ohh! Ohh! Ohh! Mulut Kak Ud.. Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, rayu Farah dan dihenjut dengan lebih rakus serta deras oleh Nazel sebelum sempat menghabiskan ayatnya.

    Nazel kemudian membawa tubuh kakaknya terperosok meniarap di atas sofa putih di hadapan mereka sambil masih menghenjut faraj wanita genit itu dari belakang. Sebaik sahaja badannya menghimpit tubuh tunang orang yang tertiarap itu, Nazel memegunkan zakarnya yang masih berada di dalam faraj Farah. Dek kerana rayuan Farah yang tidak membenarkan Nazel memancut ke dalam farajnya, Nazel mula mendapat satu idea untuk melempiaskan hajatnya. Nazel tetap ingin menghamburkan benihnya di dalam tubuh kakaknya. Dia merasa amat rugi sekiranya hanya dapat memancut ke muka mahupun di dalam mulut wanita genit itu sahaja setelah dia dapat meratah tubuh tunang orang itu buat pertama kali. Nazel mengucup pipi dan mencium bibir Farah sambil zakarnya masih memegun di dalam faraj kakaknya.

    “Kenapa Azel berhenti.. Marah Kak Uda ye.. Uhh.. Sorry, Azel.. Kak Uda bukan tak suka kalau Azel pancut dalam.. Ess.. Cuma kalau Kak Uda mengandung nanti.. Susah Kak Uda nak cover.. Ahh.. Abang Azli tu tak pernah pancut dalam.. Kalau keluar baby nanti.. Payah pulak nak menjawab.. Ess.. Jangan marah Kak Uda ye.. Uhh..”, jelas Farah dengan lebar sambil menahan rangsangan Nazel yang mencium pipinya, menjilat lehernya, dan menggerakkan zakar yang masih berada di dalam farajnya.

    “Azel tak marah.. Tapi Azel tak tahan kat Kak Uda.. Dah la muka licin, badan cantik, bontot pejal, kaki pun seksi.. First time Azel dapat fuck Kak Uda ni.. Rugi kalau pancut luar..”, balas Nazel yang telah mengeluarkan zakarnya dan menembab alur punggung Farah.

    “Nak tembak Kak Uda jugak ye.. Azel nak pancut mana kalau keluar nanti.. Kat muka Kak Uda, Azel tak nak.. Kat dalam mulut Kak Uda pun Azel tak nak kan.. Kalau dalam pantat Kak Uda ni, Kak Uda belum boleh bagi lagi.. Cuba Azel bagitau Kak Uda..”, luah Farah sambil memegang erat jemari adiknya.

    Nazel memeluk erat Farah yang meniarap di atas sofa putih itu sambil menekan kuat zakarnya pada alur punggung kakaknya. Ciumannya singgah di bibir Farah dan dibalas oleh wanita genit itu. Selepas beberapa ketika, Nazel mendekatkan bibirnya pada telinga Farah.

    “Azel nak pancut dalam bontot Kak Uda..”, bisik Nazel.

    “Azel nak main bontot Kak Uda ke?”, luah Farah dengan mata yang terbeliak sedikit kerana terkejut dengan permintaan Nazel.

    Sepanjang Farah menikmati hubungan seks dengan tunangnya, punggungnya tidak pernah diterokai oleh Azli. Paling kurang pun jika di dalam haid, hanya pancutan benih yang akan melumuri wajahnya atau pun di dalam mulutnya. Begitu juga dengan suami-suami orang yang menagih blowjob yang enak dari wanita genit itu. Tunangnya juga hanya melenjan faraj ketatnya sahaja selain dahagakan hisapan Farah pada zakarnya. Farah memusingkan badannya dan duduk di atas sofa putih itu sambil Nazel duduk di sebelahnya dengan zakar yang keras terpacak. Farah menatap wajah Nazel yang mengharap dan zakar adiknya yang menegang menanti untuk mengerjakan punggungnya.

    “Kak Uda tak pernah kene main bontot. Kak Uda takut nanti sakit sangat. Dah la batang Azel ni gemuk. Baru masuk dalam pantat pun Kak Uda dah menjerit separuh gila, lagi pulak kalau masuk dalam bontot? Meraung-raung Kak Uda kalau kena”, tutur Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    “Mula-mula je sakit. Lepas tu Kak Uda rasa sedap punya. Sama macam mula-mula Kak Uda main dengan Abang Azli la. Lama-lama, Kak Uda pun rasa sedap sampai dah pro kan? Tu yang power giler Kak Uda blowjob. Rasa nak tercabut batang Azel ni. Sedap betul”, luah Nazel dan mencium pipi Farah.

    “Azel!”, balas Farah spontan mencubit peha Nazel sambil pipinya merah padam diusik adiknya itu.

    “Aduhh”, teriak Nazel perlahan sambil mengusap pehanya.

    “Padan muka. Sapa suruh kenakan Kak Uda”, balas Farah sambil mengusap manja peha Nazel yang dicubit dan menggenggam zakar adiknya itu.

    “I love you, Kak Uda..”, tutur Nazel perlahan dan mencium pipi kakaknya sambil memegang tangan Farah yang masih menggenggam zakarnya.

    “I love you too..”, balas Farah dan menatap mata Nazel yang memandangnya.

    Farah dan Nazel berciuman lagi di atas sofa putih itu. Kali ini lebih rakus dan ghairah. Punggung Farah diramas dan diraba penuh bernafsu oleh Nazel. Buah dada Farah habis dikerjakan semahu-mahunya hingga wanita genit itu mendesah-desah kenikmatan.

    “Kak Uda.. Boleh tak Azel nak main belakang ni.. Yang depan, Abang Azli dah rasmi dulu.. Bagi la Azel pecahkan dara jubur Kak Uda..”, rayu Azel sambil menjilat buah dada kakaknya.

    “Ye, Azel.. Kak Uda bagi.. Tapi pelan-pelan tau.. Kak Uda tak pernah kena kat bontot..” balas Farah yang memutuskan untuk memenuhi hajat Nazel yang dahagakan punggungnya.

    Nazel makin bersyahwat kerana Farah memberi lampu hijau. Nazel bingkas bangun dan menonggengkan Farah di atas sofa putih itu. Farah melentikkan punggungnya tinggi di dalam posisi itu dan menyebabkan Nazel semakin tidak keruan. Dengan bentuk punggung Farah yang sempurna dalam tonggengan hebat, lubang dubur kakaknya seakan menggoda Nazel untuk menjelajah segenap ruang yang ada.

    “Perghh.. Menarik..”, tutur Nazel perlahan dan meramas punggung Farah.

    Nazel duduk di belakang Farah yang sedang menonggeng dan lidahnya menjulur ke alur punggung wanita genit itu. Kedua-dua tangannya pula menguak punggung tunang orang yang sedikit kegelian apabila lubang duburnya pertama kali dijelajahi oleh lidah adiknya. Nazel asyik menjilat lubang dubur kakaknya dan menjolok lubang Farah itu dengan lidahnya secara deras. Bernafsu benar Nazel ingin memecahkan dara punggung Farah yang tidak pernah dinodai oleh sesiapa pun sebelum ini. Farah pula telah dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran lidah Nazel yang menjamah lubang duburnya. Tunang orang itu mendesah kecil sebaik mula merasai kenikmatan akibat permainan lidah Nazel yang berterusan mengerjakan punggungnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Uhh..”, desah Farah.

    Nazel menyudahkan khidmat lidahnya dan menampar-nampar perlahan punggung Farah. Geramnya makin bertambah melihat punggung kakaknya yang kemerahan kerana ditampar perlahan. Tangan kiri Nazel memegang, meramas, dan menguakkan punggung Farah yang masih melentik dalam posisi menonggeng. Nazel kemudian perlahan-lahan memasukkan jari telunjuk kanan ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu menggenggam perlahan sofa yang menjadi alas tonggengannya dan mendesah tatkala Nazel menggerakkan jarinya yang berada di dalam dubur tunang orang itu. Zakar Nazel yang sedia terpacak itu tersengguk-sengguk bersama desahan kakaknya yang hanyut dengan permainan jarinya di dalam dubur yang belum pernah dinikmati oleh sesiapa. Nazel dapat merasa betapa dubur Farah mengemut-ngemut jari telunjuknya yang sedang membaham punggung kakaknya itu. Selepas Farah mula selesa dengan henjutan jari telunjuk Nazel di dalam duburnya, Nazel memasukkan pula jari hantunya ke dalam punggung wanita genit itu untuk sama-sama beroperasi dengan jari telunjuknya. Tunang orang itu tersengguk-sengguk, mengemut-ngemut deras, dan mendesah-desah dengan kehadiran dua jari yang mengerjakan duburnya dengan Nazel meningkatkan tempo jolokan jarinya pada punggung kakaknya itu.

    “Ohh..”, Farah mendesah lagi.

    Nazel tidak mahu gelojoh menghenjut punggung Farah walaupun sebenarnya dia sudah tidak sabar untuk meliwat kakaknya itu. Nazel tidak mahu wanita genit itu merasa trauma selepas punggungnya dihenjut buat pertama kali nanti. Nazel inginkan tunang orang itu ketagih punggungnya dijolok berkali-kali sekiranya rancangan yang telah dipersetujui itu berjaya. Dia ingin sentiasa dapat meratah tubuh kakaknya berterusan dengan kerelaan wanita genit itu.

    Selepas menyudahkan permainan jari-jarinya, Nazel berdiri di belakang Farah yang masih menonggeng di atas sofa putih dan melekapkan zakarnya yang menegang itu ke alur punggung tunang orang itu. Farah yang melentik di atas sofa melurut-lurut zakar adiknya dengan punggungnya. Nazel melihat dan merasai kenikmatan apabila punggung kakaknya yang melentik, turun naik melurut zakarnya. Nazel meramas-ramas peha wanita genit itu sambil Farah asyik dengan lurutan punggungnya pada zakar adiknya itu. Tanpa disedari, tunang orang itu rupanya semakin menikmati kehadiran zakar di punggungnya dan turut sama mendesah bersama Nazel yang dari tadi memuji lurutan punggung kakaknya itu.

    “Huu.. Kak Uda.. Sedap la bontot Kak Uda turun naik kat batang Azel..”, puji Nazel.

    “Ess.. Rasa best batang Azel tekap bontot Kak Uda.. Ahh..”, balas Farah.

    Nazel kemudian memaut punggung Farah dan menekan hebat zakarnya pada alur punggung kakaknya itu. Lurutan punggung wanita genit itu terhenti namun masih melentik dan Nazel menggesel-geselkan zakarnya yang keras pada alur punggung tunang orang itu secara menaik dan menurun. Nazel meluah kenikmatan berkali-kali sambil menekapkan badannya pada belakang tubuh Farah dan meramas rakus buah dada kakaknya serta memeluk erat tubuh wanita genit itu.

    “Huu.. Sedapnya celah bontot Kak Uda.. Tak sia-sia Azel mintak nak main jubur bakal bini Abang Azli ni.. Huu.. Kak Uda sayang..”, puji Nazel sambil mencium tengkuk Farah yang masih bertudung itu.

    “Uhh.. Azel nakal..”, luah Farah yang suaranya tersangkut-sangkut melayani geselan rakus zakar Nazel pada alur punggungnya.

    Nazel kemudian memberhentikan geselannya dan berdiri belakang Farah yang merapikan tonggengannya di atas sofa putih itu. Nazel sudah bersedia untuk meliwat kakaknya. Tapak tangan kanannya menyentuh pinggang wanita genit itu dan tangan kirinya membelai zakarnya yang akan menerobos dubur tunang orang itu. Farah melentikkan lagi punggungnya, merangsang nafsu adiknya itu sebelum dia diliwat Nazel sebentar lagi. Genggaman tapak tangan Nazel yang kian mencengkam pada punggungnya sudah cukup memberikan isyarat bahawa adiknya itu benar-benar bernafsu ingin meliwatnya. Farah tahu bahawa Nazel akan mengerjakan punggungnya sepuas-puas hati. Nazel kemudian meludah kecil ke lubang punggung kakaknya. Farah pasrah dan rela.

    Perlahan-lahan, zakar Nazel mula menjengah punggung Farah. Sewaktu kepala zakar memasuki lubang duburnya, Farah masih lagi tenang di atas sofa putih itu, menonggeng dan melentik. Saat suku zakar Nazel melewati duburnya, Farah mula mengetap bibir, mencengkam erat bantal sofa sambil kakinya terketar-ketar dan melingkari kaki adiknya. Lubang duburnya mengemut zakar Nazel dengan erat.

    “Fuhh.. Ketatnya..”, luah Nazel kenikmatan kerana pertama kali meliwat punggung perempuan.

    Nazel membiarkan seketika zakarnya di dalam dubur Farah dan mengusap lembut punggung kakaknya. Dia tahu bahawa wanita genit itu mencuba sedaya upaya untuk menyesuaikan diri dengan kehadiran zakarnya di dalam dubur. Dari kemutan punggung Farah yang kerap mencengkam zakarnya, Nazel tahu betapa tunang orang itu berusaha sebaik mungkin. Nazel memajukan lagi zakarnya perlahan. Sewaktu separuh zakarnya memasuki dubur Farah, tunang orang itu memegang pergelangan tangan kanan Nazel yang memaut punggungnya.

    “Sakitt..”, luah Farah dengan tangan yang terketar-ketar.

    Nazel berhenti seketika dari meneruskan gerakan zakarnya dan membelai lembut punggung kakaknya. Nazel menggerakkan zakarnya yang memegun di dalam dubur Farah. Sekali zakarnya digerakkan, bertalu-talu punggung wanita genit itu mengemut. Jerutan dubur tunang orang yang mencengkam zakarnya benar-benar membuatkan Nazel merengus kenikmatan. Perlahan-lahan, Nazel mengeluarkan zakarnya dari dubur kakaknya. Farah masih menonggeng di atas sofa putih itu selepas adiknya itu selesai mengeluarkan zakarnya. Tangan wanita genit itu terketar-terketar dan menggenggam erat sofa yang menjadi alasnya. Tunang orang itu mencuba untuk menggagahkan diri dek pengalaman yang baru dirasai itu. Duburnya terasa hangat kerana baru diterokai oleh zakar adiknya.

    “Kak Uda ok?”, tanya Nazel perlahan.

    Tiba-tiba rasa hangat yang dirasai Farah pada duburnya terus merebak ke seluruh punggungnya. Farah terus berguling-guling ke kiri dan kanan di atas sofa putih itu sambil memegang punggungnya.

    “Arghh.. Pedih.. Pedih..”

    Farah bingkas bangun selepas gulingannya tidak juga meredakan rasa hangat yang meledak pada punggungnya. Farah menjongket rendah dan mundar-mundir di hadapan Nazel sambil mengibas-ngibas punggungnya. Nazel yang melihat kakaknya tidak keruan, mendekati dan memeluk erat wanita genit itu. Tangan kanannya mengusap kepala Farah yang masih bertudung dan tangan kirinya memegang lembut punggung tunang orang itu. Farah juga membalas pelukan Nazel dan memeluk adiknya itu. Kepalanya diletakkan di dada Nazel.

    “Azel.. Bontot Kak Uda rasa pedih.. Pedih sangat..”, tutur Farah.

    “Iye, Kak Uda. Azel nampak. First time memang pedih, sayang..”, balas Nazel sambil mengusap lembut punggung kakaknya.

    “Azel la ni.. Batang gemuk sangat.. Sakit bontot Kak Uda tau..”, jawab Farah dan memegang zakar Nazel yang masih keras dan tegang selepas pedih pada punggungnya mula berkurangan.

    “Aik? Tadi kata pedih? Ni pegang batang Azel pulak?”, usik Nazel.

    “Dah kurang. Kak Uda suka batang Azel. Sedap, sayang..”, ujar Farah.

    “Kak Uda boleh lagi tak ni? Ke nak berhenti je?”, tanya Nazel sambil tersenyum nakal.

    “Tak nak. Azel yang first jolok bontot Kak Uda tau. Azel jugak yang mesti habiskan. Kak Uda nak batang ni pancut dalam bontot Kak Uda”, tegas Farah perlahan.

    Nazel tersenyum dan mencium bibir kakaknya. Farah pula membalas ciuman itu sambil menggenggam erat zakar adiknya. Nazel memimpin Farah ke sofa dan mendudukkan wanita genit itu. Tunang orang yang memahami tindakan Nazel terus menonggeng dan melentik di atas sofa putih itu. Nazel menggeselkan zakarnya pada alur punggungnya dan memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah perlahan-lahan tanpa henti sehingga melepasi sedikit paras yang ditinggalkan sebelum itu.

    “Ahhh..”, desah Farah sambil memaut erat sofa.

    Nazel kemudian perlahan-lahan mengeluarkan zakarnya kembali. Selepas itu, Nazel bermula kembali kepada asas secara perlahan-lahan.

    Masuk kepala, keluar. Masuk suku, keluar. Masuk separuh, keluar. Masuk penuh, keluar.

    Nazel mengulangi kembali langkah-langkah itu berkali-kali sambil memegang lembut punggung kakaknya. Keadaan itu berterusan selama beberapa minit. Farah telah mula dapat menyesuaikan diri dengan pergerakan zakar Nazel di dalam duburnya di sepanjang minit-minit itu. Tubuh wanita genit itu sudah kurang menggigil dan pautan tunang orang itu pada sofa berlegar pada skala erat dan longgar. Farah semakin menikmati tebukan zakar pada punggungnya dan mendesah enak merasai saat diliwat.

    “Uhh.. Lagi, Azel.. Kak Uda nak lagi.. Ahh.. Buat Kak Uda jerit, sayang.. Ohh..”, rayu Farah.

    Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk serta mencium belakang tubuh Farah yang sedang menonggeng. Nazel kemudian membetulkan kembali posisinya dan menampar halus punggung Farah dengan zakarnya. Farah melentikkan lagi tonggengannya ketika Nazel telah bersedia untuk meneruskan meliwat kakaknya itu. Dengan sekelip mata,

    (ZAPP !!)

    Zakar Nazel terus menerjah dubur Farah dengan kederasan yang sederhana. Wanita genit itu terkial-kial memaut sofa dengan erat dan kepalanya terdongak sambil mata tunang orang itu terpejam saat duburnya dihenjut zakar adiknya sendiri. Farah meraung kenikmatan diliwat di atas sofa putih itu dalam posisi menonggeng. Punggungnya melentik seiring dengan raungannya yang memenuhi ruang dewan itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”

    Nazel menghenjut laju dubur Farah. Kepalanya terdongak, matanya terpejam, dan mulutnya ternganga kenikmatan meliwat kakaknya. Kemutan dubur wanita genit itu yang menjerut zakarnya amat mengasyikkan dan membakar lagi nafsunya. Raungan tunang orang itu pula kedengaran amat seksi sekali. Nazel memandang ke bawah dan melihat bagaimana zakarnya menujah punggung pejal Farah. Dubur Farah yang membaham zakarnya yang tenggelam timbul menghenjut punggung kakaknya itu dirasakan pemandangan yang paling indah. Nazel melajukan lagi jolokannya pada dubur Farah sambil meramas rakus dan menampar punggung wanita genit itu. Raungan tunang orang itu semakin kerap dan memang memberahikan.

    “Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut bontot Kak Uda lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut kuat-kuat, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Biar koyak bontot Kak Uda kena batang Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, racau dan raung Farah.

    Nazel menghenjut laju dubur Farah yang karam dalam kenikmatan diliwat. Melengkung tubuhnya dalam menonggeng kerana menahan asakan zakar Nazel yang membedal rakus duburnya. Lentikan Farah jelas menaikkan lagi punggungnya yang pejal dan merangsang Nazel dengan lebih berahi. Nazel menarik tudung merah Farah sehingga wanita genit itu terdongak dan meliwat tunang orang itu dengan lebih deras. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah lebih melentik dan merasakan yang zakar adiknya itu menerobos lebih jauh ke dalam duburnya. Raungan Farah, desahan Nazel, dan bunyi kulit pasangan kakak dan adik yang saling bersentuhan itu menghiasi segenap ruang dewan.

    “Arghh! Sedapnya dapat jolok bontot kakak sendiri!”, racau Nazel yang mendongak kenikmatan meliwat Farah.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Oh!! Ohh!! Azel! Ahh!! Ahh!!Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah yang juga terdongak kerana tudung yang berwarna merah yang dipakainya ditarik Nazel dari belakang.

    Selepas lama berada dalam posisi itu, Nazel mengeluarkan zakarnya dan menelentangkan Farah. Kedua-dua kaki Farah ditarik dan Nazel memegang dan mencium kedua-dua tapak kaki kakaknya. Kemudian, Nazel meletakkan zakarnya di antara kedua-dua tapak kaki wanita genit itu dan menggeselkannya pada zakarnya. Nazel mendesah enak kerana geselan kulit tapak kaki tunang orang itu dan kulit zakarnya memberi kenikmatan yang meledak. Farah bernafsu melihat Nazel mendongak dan mendesah kenikmatan kerana geselan kedua-dua tapak kakinya, tidak menyangka yang adiknya itu sungguh bernafsu pada segenap inci tubuhnya. Perasaan sayang Farah pada Nazel makin membuak-buak.

    Selepas Nazel menghentikan geselan, Farah menggenggam zakar Nazel dan menjilat serta menghisap zakar adiknya itu. Matanya memandang Nazel yang berdiri dengan pandangan syahwat. Nazel memegang erat kepala Farah yang menghisap zakarnya dengan penuh bernafsu.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Huu.. Sedap Kak Uda.. Sedap..”, puji Nazel.

    Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu sambil mereka saling berciuman dengan penuh ghairah. Kemudian, Nazel mengangkangkan kedua-kedua kaki kakaknya dan meletakkan pada paras dada wanita genit itu. Farah memaut bahagian belakang lututnya. Nazel dapat melihat dubur tunang orang itu terkemut-kemut dengan jelas. Nazel tersenyum nakal dan memandang Farah.

    “Kak Uda tak sabar ye nak rasa lagi batang Azel kat dalam bontot?”, usik Nazel.

    “Azel! Mana ada la.. Kan Kak Uda tengah kangkang luas ni.. Tak boleh control..”, jawab Farah dengan pipi yang kemerahan padahal dia sudah dapat mengagak yang Nazel akan meliwatnya dalam posisi itu.

    Belum sempat Nazel memasukkan zakarnya, telefon di dalam poket seluar jeans milik Farah berdering. Nazel mengeluarkan telefon itu, memandang skrin, dan menghulurkan kepada Farah.

    “Abang Azli”, tutur Nazel pendek.

    Farah mengambil telefon itu dan berbual dengan tunangnya. Nazel berada di tepi kakaknya dengan zakar yang menegang.

    “Farah? Kat mana ni? Abang tanya Auntie Nah tadi, Auntie cakap Farah belum balik lagi”, tanya Azli di hujung talian.

    “Farah dekat tempat majlis kita la. Saja nak tengok preparation. Datang dengan Azel tadi. Kan Farah dah bagitau Abang?”, jawab Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    Nazel mencium pipi Farah dan membuat isyarat nombor kosong serta menunjukkan zakarnya. Farah senyum.

    “Abang lupa pulak. Dah pegi butik Azza? Preparation macam mana? Ok tak?”, tanya Azli kembali.

    Senyap.

    Farah sedang menghisap zakar Nazel ketika Azli bertanya. Nazel memegang kepala Farah kerana kenikmatan menerima blowjob dari kakaknya.

    “Farah?”, ulang Azli.

    “Ye, Abang. Farah dah pegi. Baju ok. Preparation pun ok. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi”, jawab Farah selepas memberhentikan hisapannya.

    “Oh. Sorry Abang tak dapat ikut. Keje banyak kt ofis tadi. Bertimbun-timbun. Abang nak siapkan sebelum majlis. Farah sihat tak? Abang rindu kat tunang abang yang cantik ni”, tutur Azli di hujung talian.

    Senyap lagi.

    Farah sedang menahan tujahan zakar Nazel pada mulutnya. Adiknya itu sungguh bernafsu melakukan facefuck dengan rakus. Hampir tersedak Farah ketika Nazel memberhentikan hentakannya.

    “Tak apa, Abang. It’s ok”, balas Farah kepada Azli yang masih di dalam talian.

    “Kenapa lambat jawab? Sampai tersedak-sedak Abang dengar?”, tanya Azli.

    “Farah minum air tadi. Nak cepat jawab soalan Abang sampai tersedak-sedak. Sorry la”, bohong Farah.

    Nazel telah bingkas bangun dan mengangkangkan kedua-dua kaki Farah sewaktu perbualan kakaknya itu.

    “Takpe. Abang risau je kat tunang Abang ni. Dah lah Farah blowjob power. Rugi Abang kalau Farah kena henjut dengan lelaki lain”, luah Azli di hujung talian.

    Nazel memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu mencuba menahan agar desahannya tidak keluar dan didengari oleh tunangnya. Tangan kanan Farah menggenggam tangan Nazel yang memaut kakinya. Farah menggelengkan kepala namun Nazel terus meliwat tunang orang itu perlahan-lahan. Farah tersentak-sentak diliwat adiknya namun menggagahkan diri berbual dengan Azli.

    “Abang ni.. Siapa lagi yang dapat henjut Farah kalau bukan Abang.. Batang diorang tak power macam Abang..”, balas Farah menahan asakan zakar pada duburnya.

    Nazel makin terangsang melihat wajah Farah yang kemerahan menahan asakan zakar pada duburnya namun mencuba untuk tidak meraung.

    “Iye, la. Abang takde kat sana. Entah-entah Azel tengah sedap batang kene hisap dengan kakak dia kat sana?”, usik Azli.

    Zakar Nazel semakin galak meratah dubur Farah. Wanita genit itu sedaya-upaya mencuba untuk tidak meraung walaupun mulutnya ternganga kenikmatan, kepalanya terdongak kesedapan, tangan kanannya mencengkam erat perut adiknya dan sarung sofa, kakinya mengepit tangan Nazel yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya, dan duburnya mengemut-ngemut kuat zakar yang sedang enak meliwatnya. Telefon yang dipegang Farah dengan tangan kiri hampir-hampir terlepas kerana tidak dapat menumpukan perhatian untuk berbual dengan tunangnya dan diliwat adiknya serentak.

    “Ish, Abang ni.. Azel tu kan adik kandung Farah.. Sumbang mahram tau.. Lagi pun.. Boleh ke dia lawan dengan batang Abang.. Azel tu budak lagi.. Abang henjut Farah lagi power.. Farah puas..”, goda Farah sambil memandang Nazel dan mengenyitkan mata kepada adiknya.

    Nazel geram dengan usikan Farah dan menghenjut dubur kakaknya dengan kederasan yang sederhana. Mengeriut wajah wanita genit itu yang kemerahan diliwat adiknya dengan rakus. Tunang orang itu ingin sahaja meraung kenikmatan di atas sofa putih itu.

    “Huishh.. Seksinya suara tunang Abang ni.. Stim Abang macam ni.. Jom phone sex, sayang.. Abang tak tahan ni.. Imagine Abang tengah henjut Farah laju-laju.. Oh, Farah..”, pinta Azli di hujung talian sambil membuka zip seluar slacknya, mengeluarkan dan merocoh zakarnya.

    Nazel masih menghenjut dubur Farah dengan deras. Kedua-dua kaki kakaknya telah dikangkangkan dengan luas. Ini memudahkan Nazel untuk menjolok dubur wanita genit itu dan memeluk tubuh tubuh tunang orang itu.

    “Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Henjut Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut Farah laju-laju! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah sambil kedua-dua kakinya mengunci kanan dan kiri badan Nazel.

    Nazel semakin rakus menghenjut dubur Farah. Pipi kakaknya dicium bertalu-talu sambil deras meliwat wanita genit itu. Dubur tunang orang itu mengemut-ngemut hebat sehingga Nazel merasakan kesedapan yang tidak terhingga.

    “Ohh.. Realnya tunang Abang menjerit.. Abang rasa, Farah.. Ohh.. Sedap tak, sayang.. Sedap tak.. Ohh.. Farah..”, puji Azli di hujung talian, tidak mengetahui bahawa tunangnya itu benar-benar meraung kenikmatan kerana duburnya sedang dihenjut oleh zakar adik wanita genit itu sendiri di atas sofa putih yang akan menjadi pelamin mereka nanti.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Sedap, Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut Farah lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Abang power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Farah nak Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil memeluk erat Nazel yang sedang meliwatnya dan mencium pipi adiknya itu berkali-kali.

    Nazel makin laju menghenjut dubur Farah selepas kakaknya itu berkata begitu. Nazel dapat merasa eratnya pelukan wanita genit itu, rakusnya ciuman tunang orang itu, ketatnya pautan kaki kakaknya itu, dan kuatnya kemutan dubur Farah. Nazel di dalam kenikmatan dan nafsu syahwatnya serta rasa sayangnya pada Farah makin membara.

    “Ohh.. Ye, sayang.. Abang pun nak Farah.. Ohh.. Farah.. Abang dah nak pancut ni.. Ohh..”, luah Azli .

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dalam-dalam! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang sayang Farah tak.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil masih memeluk Nazel erat dan memandang wajah adiknya itu dengan mata yang kuyu serta wajah yang kemerahan.

    “Abang sayang Farah.. Ohh..”, balas Azli di hujung talian, tanpa disedari serentak dengan anggukan kepala Nazel yang sedang meliwat Farah di atas sofa putih itu.

    Farah mencium pipi Nazel sambil memeluk adiknya itu dengan lebih erat. Henjutan zakar Nazel pada duburnya masih rakus dan deras.

    “Nasib kau la, Abang Azli. Janji aku dapat henjut pantat ngan jubur kakak aku ni. Sedap giler dapat kekah tunang kau ni”, getus Nazel di dalam hati sambil masih galak meliwat Farah.

    Desahan Azli di dalam telefon dan raungan Farah di atas sofa saling bertingkah. Bezanya, Azli kenikmatan dalam khayalan sedangkan Farah kesedapan dalam nyata. Selang beberapa minit,

    “Ohh! Farah! Abang dah pancut! Ohh.. Penuh air Abang dalam cipap Farah.. Ohh.. Ohh..”, tutur Azli di dalam telefon.

    “Ye, Abang..”, balas Farah dengan raungan yang terpaksa dihentikan sedangkan tunang orang itu di dalam kenikmatan kerana duburnya masih dihenjut oleh zakar Nazel.

    “Farah balik hati-hati tau. Abang kene sambung keje. Nanti kita jumpa. Abang rindu blowjob tunang Abang ni. Rindu nak fuck dia. Apa-apa nanti, bagitau Abang”, luah Azli.

    “Ok, Abang”, jawab Farah acuh tidak acuh.

    “Bye, sayang”, tutur Azli lagi di hujung talian.

    Selepas Farah mematikan talian dan meletakkan telefon, Nazel mencengkam kedua-dua tangan Farah di atas sofa putih itu dengan kedua-dua tangannya. Henjutan zakarnya pada dubur Farah dilajukan lagi.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Siapa lagi power, Kak Uda.. Sedap tak Azel henjut..”, tanya Nazel sambil rakus meliwat kakaknya itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel lagi power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel henjut sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Azel lagi best! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Kak Uda suka! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Abang Azli tak boleh lawan Azel punya! Ahh!! Ahh!! Ahh!”, raung dan racau Farah.

    “Huu! Sedap jubur tunang Abang Azli ni! Sedap bontot Kak Uda ni! Huu! Ambik Kak Uda! Ambik!”, racau Nazel kenikmatan.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Lagi, Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang, Farah kena liwat.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel liwat Farah, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Batang dia tebal.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Farah kene jolok kat bontot, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah dan meracau kesedapan.

    Henjutan zakar Nazel pada dubur Farah masih tidak menampakkan tanda akan berkurangan. Namun Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk Farah.

    “Farah sayang Abang?”, bisik Nazel.

    “Sayang.. Farah sayang Abang.. Love you so much, Abang..”, balas Farah dan mencium bibir Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu berpelukan dan berciuman dengan penuh nafsu di atas sofa putih itu. Nazel kemudian mengiringkan Farah dengan rakus, berbaring di belakang kakaknya itu, dan terus menghenjut dubur wanita genit itu dengan deras.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah sambil memegang erat jemari Nazel yang memaut punggungnya dan tunang orang itu menonggekkan lagi punggungnya.

    “Huu! Sedap giler bontot Kak Uda! Huu! Ni hadiah wedding Kak Uda! Sedapnya jolok bontot Kak Uda!”, racau Nazel.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Thanks, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Jolok lagi, Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam bontot Kak Uda! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    Nazel meliwat Farah bertalu-talu di atas sofa putih itu. Desahan adik dan raungan kakak saling melengkapi persetubuhan yang hangat. Dubur Farah mengemut-ngemut enak zakar Nazel. Nazel berterusan meliwat tunang orang itu dengan rakus sehingga..

    “Kak Uda..”

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Crett!)

    “Ohh.. Azel.. Uhh.. Kak Uda puas.. Ahh..”

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam dubur Farah. Punggung wanita genit itu terkemut-kemut menerima pancutan itu. Nazel membenamkan zakarnya di dalam dubur tunang orang itu sedalam-dalamnya dan membiarkan zakarnya di dalam punggung kakaknya itu selepas selesai memancutkan benihnya. Nazel memeluk erat Farah dan mencium pipi kakaknya itu. Farah pula memaut tangan Nazel yang melingkari tubuh genitnya. Mereka berdua kepuasan di atas sofa putih itu dan saling berbaring, berpelukan, serta berciuman selama beberapa minit.

    “Azel, jom balik. Dah lama kita kat sini”, ujar Farah sambil membetulkan tudungnya.

    “Jom”, tutur Nazel.

    Selepas kembali berpakaian, Farah dan Nazel membetulkan sofa dan mengemaskan ruang dewan itu. Gurau senda menghiasi aktiviti mereka berdua. Selepas mengunci dewan, Farah dan Nazel berpegangan tangan seperti pasangan suami dan isteri menuju ke kereta. Myvi berwarna putih itu terus bergerak dipandu pulang. Sepanjang perjalanan pulang itu, mereka berdua berbual mesra.

    “Sedap la main ngan Kak Uda. Kak Uda mantap. Puas Azel”, kata Nazel.

    “Azel la. Betul cakap kawan Kak Uda masa kat butik. Batang Azel tebal. Penuh pantat kalau Azel henjut. Tapi dia tak tau yang depan ngan belakang Kak Uda kena”, seloroh Farah.

    “Apa la Kak Uda ni”, ujar Nazel.

    “Berdenyut-denyut lagi tau bontot Kak Uda ni”, balas Farah dan menjeling manja.

    “Tapi Kak Uda suka kan?”, usik Nazel sambil meletakkan tangan Farah ke celah kelangkangnya.

    Farah tersenyum. Zakar Nazel telah mengeras di dalam seluar. Farah memberhentikan kereta di tepi jalan dan membuka zip seluar Nazel. Wanita genit itu mengeluarkan, menjilat, dan menghisap zakar adiknya dengan penuh bernafsu sehingga Nazel memegang erat dan menekan-nekan kepala Farah bersama desahan nikmat ketika memancutkan benihnya di dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih adiknya itu. Selepas berciuman, Farah menyambung pemanduan pulang.

    Hasnah sedang meminum teh yang dibancuhnya ketika anak-anaknya membuka pintu .

    “Lambat anak-anak ibu balik?”, tanya Hasnah sebaik sahaja Farah dan Nazel memasuki rumah.

    “Kak Uda ni ha. Nak tengok-tengok dewan pulak”, tutur Nazel sambil tersenyum nakal kepada Farah.

    “Oh. Patut la lambat sampai rumah. Semua dah ok, Uda?”, ujar Hasnah yang hanya berkemban dengan tuala putih kerana baru selesai dihenjut suaminya.

    “Ok je, ibu. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi nak siap”, jawab Farah.

    “Babah mana, ibu?”, tanya Nazel.

    “Kat atas, tido”, balas Hasnah.

    Tengah malam itu, Nazel menuju ke bilik tidur Farah selepas ibu bapa mereka telah lena tidur. Farah membuka pintu biliknya yang diketuk perlahan dan tersenyum. Selepas Nazel masuk dan Farah menutup pintu, mereka berdua berpelukan erat dan berciuman dengan penuh ghairah.

    “Kak Uda.. Azel nak lagi..”, bisik Nazel.

    “Nakal.. Kak Uda pun sama..”, balas Farah.

    Malam itu, Farah berkali-kali menjilat dan menghisap zakar adiknya itu manakala Nazel berkali-kali menghenjut faraj wanita genit itu dan meliwat tunang orang itu. Farah dan Nazel mendesah dan meraung dengan perlahan di sepanjang persetubuhan itu agar tidak didengari ibu bapa mereka. Nafsu serakah kakak dan adik itu berterusan sehingga jam melewati pukul 5.30 pagi. Farah dan Nazel tidur sambil berpelukan erat bersama kepuasan yang maksimum dengan masing-masing hanya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun menutupi tubuh pasangan kakak dan adik itu.

    Farah bangun dari tidur ketika waktu menginjak ke pukul 2 petang. Nazel masih tidur di sisinya. Perlahan-lahan Farah memegang zakar Nazel. Lidahnya menjalar ke zakar adiknya itu dan tunang orang itu terus menghisap zakar yang sudah mengeras itu. Nazel yang terjaga terus menikmati hisapan kakaknya. Kemudian, Nazel memegang erat kepala wanita genit itu dan melakukan facefuck yang amat deras sehingga terpancut-pancut ke dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih Nazel dengan penuh syahwat dan sayang.

    Hari perkahwinan Farah dan Azli tiba.

    Ramai orang memuji kecantikan Farah di dalam busana pengantin itu. Saat Farah dan Azli bersanding di atas pelamin, Farah dan Nazel mengimbau kehangatan persetubuhan mereka di atas sofa putih itu. Pasangan kakak dan adik itu saling terangsang ingin menikmati kembali kenikmatan yang membara.

    Malam itu, Azli sedang sibuk melayani saudara mara yang datang. Tanpa disedari oleh sesiapa, Farah sedang asyik menjilat dan menghisap zakar Nazel dengan rakus di bilik tidur tingkat atas. Jauh dari pengetahuan Azli, malam pertama yang kebiasaannya menjadi malam indah buat pasangan pengantin menjadi malam adik iparnya menghenjut faraj isterinya dan meliwat isterinya itu.

    gelugorman

    Best citer ni

    blueblog80

    Seks..

    Saturday, October 29, 2011

    Puan Wahidah (Lecturer ku)

    Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi… -End-