Kisah Lucah Isteri 2

    Norhana

    Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA ‘99.

    Tetapi tidak pada pagi itu.

    Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

    Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

    Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

    Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

    Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

    Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

    “Hello,” Norhana menjawab.

    “Ana! Nasib baik you tak balik lagi,” suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

    “Apa halnya ni?” tanya Norhana.

    “Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here,” jawab Sue.

    “Apasal ni Sue?” tanya Norhana kembali.

    “You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau t ak that none of us bawak dia ke sini?” suara Sue hampir-hampir panik.

    “What? You tak bawak? You mean it is still in the office?” tanya Norhana.

    “Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!” Sue explain balik.

    “Habis macam mana sekarang?”

    “I’m so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!” jawab Sue.

    “You mean all six boxes? You’re kidding, right? Tell me you are”

    “Sorry honey, it is as true as it gets. Don’t worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We’ll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini” rayu Sue pada rakannya.

    “Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak,” jawab Norhana.

    “You save my life, Ana. I owe you one,” Sue menjawab lega.

    Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser’s Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

    “We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak, ” Nasir, suami Norhana, bersuara.

    “I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!” Norhana menjawab balik.

    “So now what?” tanya Nasir.

    “You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip,” kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

    Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

    Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi.

    Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

    Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser’s Hills. Perasaannya semakin marah.

    Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

    “Excuse me, madam,” tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. “Are these boxes you punya ke?”

    “Ya,” jawab Norhana ringkas.

    “I’m afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi,” terang guard itu.

    “I tengah tunggu kawan ni, encik,” jawab Norhana.

    “Dah sejam ada kat sini. Puan kena alihkan kotak ini dengan segera,” penerangan guard itu sudah bertukar menjadi arahan.

    Kemarahan Norhana semakin memuncak. Dengan daya usaha dia sendiri, Norhana mengangkat satu persatu kotak-kotak berat itu ke atas troli sambil menyumpah-yumpah di dalam hatinya. Setelah kesemua enam-enam kotak berada di atas troli, maka Norhana pun menolak troli itu keluar. Oleh kerana kotak-kotak itu bersusun tinggi, Norhana tidak dapat melihat jalan di hadapan.

    Norhana menolak troli itu sehingga ke hujung anak tangga pintu masuk airport tersebut tanpa disedarinya, dan ini menyebabkan troli itu terhentak ke bawah dan akibatnya keenam-enam kotak tadi runtuh ke bawah dan segala brochures di dalamnya habis terkeluar.

    Shit!!! jerit Norhana di dalam hatinya. This is just what I needed!!

    Yang lebih menyakitkan hati Norhana ialah tiada siapapun di kalangan mereka yang berada di airport tersebut hendak menolongnya. Semuanya melihat dari jauh dan ada yang tersengeh, ada yang tergelak.

    Norhana menyusun semua brochures itu ke dalam troli sendirian. Kalau nak diikutkan hati, mau aje ditinggalkan semua brochures itu dan balik sahaja ke Kuala Lumpur.

    Tiba-tiba ada dua tangan mengutip brochures-brochures yang masih berada di atas lantai dan menusunnya kembali ke atas troli.

    “Here, let me help you,” jawab satu deep voice dari seorang jejaka Inggeris beruniform sambil meneruskan pengutipan brochures-brochures tersebut.

    “Thank you. I really need that,” jawab Norhana dengan sedikit perasaan lega.

    Setelah selesai menyusun semua brochures tersebut, jejaka Inggeris tersebut tersenyum dan berkata, “Are you okay?”

    “Yes I’m fine,” Norhana berkata sambil mambalas senyuman lelaki tersebut. Kemudian, dia matikan senyumannya dan mengeluh, “No, no… the truth is I’m not fine. I’m not fine at all,” sambung Norhana sambil mengesat peluh di dahinya.

    “I’ve noticed you about an hour ago,” jawab lelaki tersebut.

    “Yeah. Someone suppose to meet me here to take all this stuff. Well… looks like I’ve been stood up!” Norhana mengeluh lagi.

    “Where are you suppose to take these? Maybe I can help,” pelawa lelaki tersebut.

    “Mahsuri Exhibition Center,” jawab Norhana ringkas.

    “That’s just next door,” jawab lelaki tersebut, “I’ll be glad to drop you there,”

    Norhana hanya tersenyum, tetapi air mukanya masih menunjukkan rasa geram campur kecewa.

    “I tell you what. I got an idea,” jawab lelaki tersebut sambut tersenyum. “Since they kept you waiting here for more than an hour, why don’t we do the same to them? Let’ s not deliver this stuff yet until later this afternoon.”

    “I dunno,” jawab Norhana sambil mengangkat bahunya.

    “Yeah, we’ll do that. It’s time to get even!” lelaki itu berkata sambil mengangkat keningnya dan ketawa. “Anyway, you look terrible, and need to freshen up. Why don’t we put all this stuff in my car. We go and have lunch and relax for a while. Let them sweat a bit. Then we’ll deliver this stuff, say around 4.00 p.m.?”

    “You maybe right,” Norhana sudah mula tersenyum. “I would really like to see their faces when they came here and I’m not around”

    Lelaki tersebut menolak troli tersebut ke kereta sewaannya dan memunggah kotak-kotak tersebut ke dalam boot keretanya.

    “I’m Steve McNeill,” tiba-tiba dia berkata, “but you can just call me Steve”

    “I’m Anna” jawab Norhana sambil mereka berjabat tangan.

    Steve memang tampan orangnya. Enam kaki tinggi dan berbadan tegap. Norhana dapat mengagak bahawa Steve adalah seorang juruterbang sebab dia memakai pakaian jump-suit tentera udara Amerika Syarikat dan di dadanya terdapat emblem “Fighting Falcons”, iaitu emblem pesawat pejuang skuadron tentera udara negaranya. Di bahunya terdapat dua keping besi menandakan dia adalah berpangkat Captain.

    Apabila mereka telah selesai meletakkan kotak-kotak di dalam boot kereta Steve, tiba-tiba Norhana nampak kawan-kawannya Sue dan Rosli tiba dengan kereta mereka dan terus keluar mencari-cari dirinya.

    “There they are,” bisik Norhana pada Steve, “they’re looking for me. They must have lost track of time. Look how panicked they are!”

    “Let’s get the hell out of here,” bisik Steve kembali.

    “Good idea!” Norhana tertawa kecil.

    Mereka berdua terus menaiki kereta Steve dan beredar dari situ secepat mungkin. Norhana dan Steve ketawa melihat telatah Sue dan Rosli yang panik mencari Norhana.

    Tunggulah kau kat situ, bisik Norhana pada dirinya sendiri.

    “Where are you staying?” tanya Steve tiba-tiba.

    Pada ketika itu barulah Norhana sedar bahawa dia tidak pun buat reservation untuk menginap di mana-mana hotel di Langkawi. “ You know what?” Norhana menjawab sambil tertawa, “I forgot to make any reservations!”

    “Oppps! You’re in trouble. Don’t expect to find any available rooms this time around on this island. They’re all fully booked. If you don’t make any reservations….”

    “…I don’t have any place to stay!” Norhana memotong kata-kata Steve, “Oh my God!”, sambungnya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

    “I tell you what,” jawab Steve, “why don’t we go back to my place for a while so you can freshen up. I stay at the Pelangi Beach Resort. After lunch, we’ll try to find some place for you. I’m sure there’s some budget hotels still available in town…”

    “I doubt it,” Norhana berkata sambil masih mengeleng-gelengkan kepalanya.

    “Okay, then you can stay at my place, and I’ll bunk in with my friends next door,” suggest Steve.

    “No no no no… you don’t have to that for me,” Norhana berkata kembali pada Steve.

    “You’re right, I don’t. Why don’t I just leave you in the streets tonight? There’s plenty of room and the view is fantastic!” gurau Steve pada Norhana. Kedua-dua mereka terus ketawa dengan gurauan tersebut.

    Sampai di Pelangi Beach Resort, Steve terus membawa Norhana ke biliknya. Norhana hanya membawa beg pakaian yang kecil ke Langkawi kerana dia tidak berhajat untuk tinggal lama di situ.

    “I’ll leave you here for a while for you to freshen up. I’ll be next door with my friends,” kata Steve pada Norhana sambil tersenyum.

    “Thank you, Steve. You have been a great help,” Norhana menjawab senyuman Steve.

    Steve kemudiannya meninggalkan Norhana di bilik tersebut sendirian. Sebaik sahaja pintu bilik itu ditutup, Norhana terus membaringkan dirinya di atas katil sambil menghembus nafas panjang. Barulah sekarang dapat relaks sikit selepas setengah hari berhempas pulas dengan barang-barangnya.

    Norhana dengan perlahan menanggalkan blouse dan skirtnya. Kemudian dia menanggalkan pula bra dan seluar dalamnya. Badannya masih lagi basah dengan peluh akibat banyak mengangkat barang di tengah-tengah panas terik mentari. Norhana relaks kejap berbaring di atas katil tanpa sebarang utas benang di atas badannya sambil menikmati udara nyaman air-con bilik tersebut. Selepas beberapa minit berehat, Norhana bangun dari katil dan terus menuju ke bilik mandi.

    Bilik mandi hotel tersebut dilengkapi dengan cermin yang besar. Norhana melihat bentuk badan dirinya sendiri di dalam cermin itu.

    Walaupun sudah menjangkau 35 tahun dan mempunyai empat orang anak, Norhana masih lagi mempunyai bentuk badan yang menarik dan seksi. Buah dadanya walaupun sudah kendur sedikit, masih lagi menarik dan propotionate dengan badannya yang slim.

    Norhana kemudiannya menikmati shower air sejuk selama beberapa minit sambil menutup matanya dan menyabun badannya. Setelah selesai mandi, Norhana keluar dari shower dan pada itu dia realise yang di dalam bilik mandi tersebut tidak dapat sebarang tuala! Puas Norhana mencari tuala mandi tapi satu pun tidak ada.

    Mungkin Steve meninggalkannya di luar kot, bisik hati Norhana. Dia kemudiannya membuka pintu bilik mandi tersebut dan terus keluar dengan keadaan badannya yang berbogel dan masih basah itu.

    Alangkah terkejutnya Norhana apabila melihat bahawa Steve berada di dalam bilik tersebut! Norhana terus menjerit dan terus menutup kemaluan dan buah dadanya dengan tangan-tangannya. Jeritan Norhana itu begitu kuat sekali sehinggakan Steve pun turut terkejut. Norhana terus melarikan diri semula ke dalam bilik mandi tersebut.

    “I’m so sorry, Anna!” kata Steve di sebalik pintu bilik air, “I didn’t mean to frighten you. I came back to get my flight book and didn’t realise you were..

    “I was looking for a towel, but there’s none here!” jawab Norhana dengan nada yang kencang sambil memotong kata-kata Steve.

    “I must have left it outside after the seaside bath this morning,” jelas Steve. Dia kemudiannya mengambil tuala yang disidai di kerusi biliknya dan menghulurkan ke Norhana yang berada disebalik pintu bilik mandi. “Here,” kata Steve. “I’ll be outside”

    Norhana mendengar pintu bilik ditutup. Dengan perlahan, dia keluar dari bilik mandi dengan tuala dililit pada badannya. Steve sudah keluar. Norhana menarik nafas lega.

    Setelah selesai salin pakaian, Norhana terus keluar dari bilik tersebut. Steve menunggunya di luar. Norhana hanya dapat tersenyum apabila melihat Steve. Mukanya hampir merah padam.

    “Listen, I’m really sorry about what happened just now Steve memulakan kata-kata.

    “It’s okay, Steve,” jawab Norhana sambil tersenyum, “nothing happened, right? Anyway you were a perfect gentleman”

    Mereka berdua terus pergi ke hotel lounge untuk sarapan tengahari. Semasa lunch, Norhana dan Steve berbual berkenaan kisah hidup masing-masing.

    Steve baru berumur 27 tahun walaupun dia nampak lebih tua dari itu. Sejak kecil lagi dia sudah bercita-cita nak jadi pilot. Apabila dia mendapat biasiswa tentera udara Amerika Syarikat untuk membiayai pengajiannya di peringkat colleage, dia terus mengambil tawaran tersebut. Lepas graduate, terus masuk akademi juruterbang, dan kemudian menjadi juruterbang tentera udara.

    Apabila ditanya Norhana apa pandangannya pada Malaysia, Steve menjawab yang itu adalah kali pertama dia berada di situ, dan dia telahpun menyukainya. Tetapi dalam kegembiraan dia berada di situ, hatinya masih berasa sedih.

    Apabila ditanya lagi, Steve menceritakan pada Norhana bahawa dia baru sahaja berkahwin sebulan yang lepas pada seorang gadis yang menjadi “high-school sweetheart"nya sejak bangku sekolah lagi. Sepatutnya dia sekarang sedang berbulan madu dengan isterinya di Bahamas. Tetapi juruterbang asal yang sepatutnya ditugaskan di LIMA telah mengalami kemalangan jalan raya dan terpaksa di wadkan kerana kakinya patah.Dalam masa 24 jam, Steve telah menerima notis pembatalan cutinya dan dikerahkan keMalaysia dengan segera.

    Steve menghulurkan gambar isterinya kepada Norhana. Namanya Melissa. Orangnya sangat cantik dan ayu. Gambar itu di ambil semasa hari perkahwinan mereka. Melissa memakai gaun putih pengantinnya.

    “How about yourself, Anna?” tanya Steve pada Norhana berkenaan dirinya.

    Norhana pula menceritakan kisah hidupnya. Dia adalah seorang akauntan - kerja yang boring,katanya.Telah berkahwin selama sebelas tahun pada suaminya dan mempunyai empat orang anak. Yang sulong berumur sepuluh tahun manakala yang bongsu baru satu tahun. Steve memuji Norhana kerana mempunyai anak yang ramai dan masih dapat mengekalkan kejelitaan wajahnya. Norhana terus tersipu-sipu atas pujian dari Steve itu.

    Borak punya borak, jam sudah pukul 4.00 petang. Waktu terbang begitu cepat sekali. Setelah sedar hari sudah lewat, Steve dan Norhana terus meninggalkan restoran tersebut dan menaiki kereta Steve ke Mahsuri Exhibition Center.

    Setelah mendapatkan pas dari pejabat Le Proton, Norhana terus masuk ke dewan pameran dan ke booth companynya. Sue dan Rosli yang berada di booth tersebut terus meluru mendapatkan Norhana apabila mehilatnya.

    “Mana you pergi, Ana? Puas kami cari merata-rata tempat. Kami telefon KL, dia orang kata you dah fly sini. Airport kata you dah touch-down, tapi batang hidung pun tak nampak?” Sue berkata sambil tercungap-cungap.

    “Hmmm. Padan muka engkorang!” Norhana menjawab kembali, “You tahu tak I tunggu bagai nak rak dari pukul 10.30 pagi tadi?!” Dia menyambung, “Sampai pukul 12 I tunggu, kata nak jemput, mana dia?!” suara Norhana tinggi.

    “Janganlah marah, Ana,” tenteram Sue, “you have to understand dekat sini kecoh sikit. Kita terlupa waktu. I’m so sorry, ya Ana,”

    “Barang-barang ada kat luar,” kata Norhana, “kalau nak pergi ambil,”

    Sue dan Rosli terus bergegas keluar mendapatkan barang-barang. Norhana kemudiannya menolong rakan-rakannya menyiapkan booth syarikatnya itu sehinggalah semuanya selesai pada pukul 8.00 malam.

    Norhana kemudiannya duduk sebentar di podium dewan tersebut, menarik nafas keletihan dan menyapu peluh dari dahi dan lehernya.

    “Busy day, huh?” satu suara kedengaran di belakangnya. Norhana terkejut sebentar dan terus menoleh kebelakang.

    “Oh, it’s you Steve,” jawab Norhana tersenyum, “you startled me there a bit.”

    “Have you found a place for tonight?” tanya Steve.

    “Oh god,” keluh Norhana, “I completely forgot about that. I was too busy preparing for tomorrow,”

    Steve kemudiannya mengambil tangan Norhana dan menariknya berdiri, “Let’s go,” kata Steve sambil masih memegang tangan Norhana, “let’s find something for you to sleep in.”

    Mereka berdua masuk ke dalam kereta Steve dan terus ke pekan Kuah untuk mencari hotel untuk Norhana. Tetapi malangnya semua hotel tiga bintang keatas sudah penuh. Yang tinggal hanyalah hotel tiada berbintang seperti rumah kedai dan sebagainya.

    “The offer still stand,” kata Steve, “ you can sleep at my place tonight.”

    “No thanks, Steve. I caused too much trouble for you already.”

    “I insist,” jawab Steve, “I’m not leaving you on the streets tonight,”

    Sebelum sempat Norhana manjawab, Steve sudah menghidupkan enjin keretanya dan beredar dari pekan Kuah balik ke Pelangi Beach Resort.

    Malam itu, Steve membelajakan lagi Norhana dengan makan malam di Pelangi. Setelah selesai makan malam, Steve mengajak Norhana berjalan-jalan di persisiran pantai.

    Angin pantai pada malam itu bertiup dengan kuat dan menyebabkan Norhana rasa kesejukkan.Dia menyimpul kedua belah tangannya sambil berkata, “It’s cold tonight”

    Tiba-tiba tangan Steve dengan perlahan memeluk bahu Norhana dan menariknya hampir kepadanya. Norhana pada mulanya terkejut sedikit dengan perbuatan Steve itu, tapi kemudiannya dia mendapatinya lebih relaks. Norhana menyandarkan badannya ke badan Steve dan kepadanya pada dada lelaki tegap tesebut. Pelukan Steve semakin lama semakin rapat sambil mereka berdua berjalan di pantai dengan perlahan.

    Setelah hampir sejam berjalan, akhirnya Steve memimpin Norhana pulang ke bilik tidurnya. Sampai di biliknya, Steve membuka pintu dan mempelawa Norhana masuk. Steve berdiri di luar sementara Norhana masuk ke dalam.

    “Well, I guess it’s goodnight then,” kata Steve perlahan.

    “Yes, goodnight” jawab Norhana.

    “I’ll see you in the morning”.

    “Okay”

    “I’ll be just next door if you need me”.

    “Yeah”.

    Mereka kemudiannya terus senyap. Perkataan sudah tidak diucapkan lagi. Norhana tidak masuk ke dalam biliknya dan Steve tidak beredar dari tempat itu. Kedua-dua mata merenung satu sama lain.

    Tiba-tiba Steve mengampiri Norhana dengan perlahan. Norhana tidak berganjak dari kedudukan asalnya. Steve semakin lama semakin hampir pada Norhana dan akhirnya bibir mereka bertemu dalam satu ciuman yang paling romantik. Tangan Steve memeluk tubuh Norhana dengan perlahan dan Norhana juga memeluk leher Steve.

    Ciuman yang mulanya ringkas dan romantik akhirnya menjadi rakus dan penuh berahi. Norhana membuka mulutnya dan Steve terus menekan mulutnya dengan kuat sambil mengulum lidah Norhana. Steve kemudiannya menolak lidahnya masuk ke dalam mulut Norhana dan kedua tubuh dan mulut mereka melekat dalam satu pelukan dan kucupan yang penuh dengan nafsu.

    Steve menolak tubuh Norhana dengan tubuhnya ke dalam bilik dan menutup pintu bilik tersebut dengan kakinya sahaja. Steve kemudiannya menolak Norhana ke katil dan membaringkannya disitu sambil mulut mereka masih bersatu dalam kucupan yang paling lama dalam hidup Norhana.

    Tangan Steve kemudiannya meramas-ramas payudara Norhana dengan kedua tangannya yang besar itu. Steve memang besar dan tegap orangnya. Norhana terasa bahawa dirinya tidak terdaya untuk berbuat apa-apa di atas kekuatan Steve. Dia hanya merelakan tubuh badannya di ramas oleh Steve.

    Steve kemudiannya menanggalkan blouse Norhana dan diikuti dengan branya. Norhana sekarang tidak berpakaian dari pusat ke atas. Steve terus meramas payudara Norhana yang sudah tidak berlapik itu. Norhana tidak dapat menahan dari mengerang setelah tubuhnya di rangsang oleh tangan-tangan Steve.

    “Hmmmmm MMMmmmm” suara Norhana tengelam dalam mulut Steve.

    Steve kemudiannya mengangkat mulutnya dari mulut Norhana setelah hampir sepuluh minit berkucupan. Norhana yang dari tadi memejamkan matanya, dengan perlahan membukanya semula. Bilik tidur itu gelap gelita tanpa sebarang lampu terpasang. Norhana tidak sedar bila masa Steve mematikan suis lampu bilik itu. Atau mungkin ianya tidak pernah dipasangpun.

    Disebalik kegelapan tersebut, Norhana hanya dapat melihat bayangan Steve sahaja. Dia dapat merasakan bahawa Steve sedang menanggalkan seluruh pakaiannya di penjuru katil itu. Kemudian, Steve terus menarik skirt Norhana dengan seluar dalamnya sekali dan menanggalkannya terus.

    Steve terus memeluk Norhana dan mengucup bibirnya kembali. Norhana dan Steve kini tidak mempunyai sebarang pakaian pun melainkan tubuh badan masing-masing.

    Dalam mereka berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bermain-main antara satu sama lain, Norhana dengan tiba-tiba sahaja tersedar akan situasi yang sedang dialaminya sekarang.

    Apa yang telah terjadi pada diriku?! Bisik Norhana pada dirinya.

    Siapakah lelaki ini? Kenapa aku berada di atas katil ini berpakaiankan tubuhnya sahaja?

    Hati Norhana tiba-tiba hampir panik. Dalam hidupnya selama tiga puluh lima tahun sebagai perempuan Melayu tidak pernah dia melakukan sesuatu sebegini. Dalam hayatnya, cuma Nasir suaminya seorang sahaja lelaki yang pernah menyentuh tubuhnya. Itupun hanya selepas mereka berkahwin. Norhana seorang gadis Melayu yang begitu teliti menjaga kehormatannya. Ramai lelaki yang cuba memikatnya semasa di sekolah dan universiti dulu tetapi Norhana hanya menolak tawaran mereka dengan baik sambil memelihara kehormatan dan tubuhnya. Tidak pernah seorang lelaki pun yang dapat memeluk tubuhnya, mencium bibirnya atau merasai kasihnya melainkan suaminya.

    Itupun empat tahun lamanya Nasir memikat Norhana barulah Norhana menerima cinta Nasir.Setelah mereka bersama, Norhana masih melarang Nasir memeluk tubuhnya atau menciumnya,yang cuma hanyalah mereka berpengangan tangan. Nasir hanya dapat menjamah tubuh isterinya itu pada malam perkahwinan mereka sahaja apabila Norhana merelakan tubuhnya diserahkan pada suaminya yang sah.

    Walaupun setelah berkahwin, beberapa orang lelaki masih mahu memikat Norhana kerana kecantikannya. Sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya, Norhana menolak lamaran mereka dengan baik. Sebelas tahun Norhana memelihara kehormatannya dengan baik sebagai isteri Nasir.

    Tetapi apa yang berlaku sekarang? Siapakah lelaki ini yang tidak sampai dua belas jam dia mengenalinya? Kini lelaki itu sedang mengucupnya dengan memeluknya tanpa sebarang pakaian pun di antara mereka berdua? Kenapa begitu senang Norhana menyerahkan tubuhnya pada lelaki ini yang hanya baru berjumpa pagi tadi?

    Kenapa?

    Kenapa Norhana tidak dapat bersuara mengatakan “ No!”, atau mengatakan “Don’t do this to me!”, atau “Let me go!” kepada lelaki tersebut?

    Kenapa Norhana merasakan satu keseronokan yang tidak dapat dirasainya sebelum ini? Walaupun perbuatannya itu adalah salah? Kenapa Norhana dapat merasakan bahawa celah kangkangnya telah basah akibat air mazinya sudah melimpah keluar dari lubang farajnya?

    Norhana masih mampu mencuba melawan hawa nafsunya yang sedang memuncak itu. Dia melepaskan pelukannya pada badan Steve dan cuba menolak dadanya dengan kedua tangannya. Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.

    Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.

    Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.

    “Steve..”, suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.

    Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.

    Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.

    Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.

    Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.

    Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.

    Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.

    Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.

    Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja - saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.

    Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.

    “Aaaarggh!!!” suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.

    Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.

    “Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!” Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.

    Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.

    Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.

    Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.

    Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.

    “Steve, Oh God!!! I’m.. I'mmmm.. Aaargghh!!!” suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. “I’m cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!” jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.

    Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.

    Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.

    Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.

    “EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!” jerit Norhana panjang.

    Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut

    Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.

    “Oh! Oh! Oh!” suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.

    Norhana sekali lagi menjadi panik.

    Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.

    No Steve! Please don’t cum inside me! I’m not protected! You’re not protected! Please don’t!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.

    Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.

    Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!

    Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.

    Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.

    Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve.Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.

    Norhana masih terbaring berbogel di atas katil seperti seorang pelacur yang baru dirogol. Kedua kakinya terbuka luas dan celah kangkangnya berdenyut kesakitan. Begitu juga dengan payudaranya. Badannya basah dengan peluh mereka berdua, mulutnya diliputi air liur,dan lebihan air mani Steve mengalir keluar dari lubang farajnya. Tetapi walaupun seluruh badannya sakit-sakit, Norhana merasa puas. Kepuasan yang dirasainya tidak dapat ditandingi dengan mana-mana nikmat sebelum ini. Tetapi air matanya tetap mengalir keluar. Norhana memejamkan matanya dan terus tertidur keletihan.

    Keesokkan paginya, Norhana terbangun dari tidurnya dalam keadaan yang sama, cuma tubuhnya ditutupi oleh selimut. Denyutat kesakitan di celah kangkangnya masih terasa. Norhana berpaling ke selebah kiri katil, tetapi Steve tidak ada di sebelahnya.

    “Good morning,” tiba-tiba suara Steve kedengaran di hujung bilik. Norhana mengangkat kepalanya dan melihat Steve duduk di atas kerusi di sebelah katil. Dia tidak berpakaian dan sedang memimum beer yang diambilnya dari dalam mini-bar.

    “I woke up earlier, and just sit here watching you sleeping,” sambungnya. “You are so beautiful, Anna”

    Steve kemudiannya bangun dan menghampiri Norhana. Dengan perlahan dia mengucup bibir Norhana. “I’m sorry if I hurt you last night,” katanya. Norhana masih belum bersuara. “ You are so wonderful. You are so amazing and tight. Melissa was not even close to you,” sambungnya sambil mengucup bibir Norhana lagi.

    Steve kemudiannya menyelak selimut Norhana dan melihat tubuhnya yang tidak berpakaian itu. Tangannya kemudian meraba dengan perlahan tubuh Norhana sehinggalah tangannya sampai ke faraj Norhana. Dengan perlahan Steve mengurut faraj Norhana.

    “I’m sorry I hurt you,” ulangnya, “but I know just the cure,” sambungnya tersenyum.

    Tanpa melengah-lengahkan masa, Steve turun dari katil itu dan beralih ke celah kangkang Norhana. Dengan perlahan dia menghidu bau faraj Norhana yang telah kering dari air maninya semalam.

    “God, you smell like heaven,” kata Steve sambil terus menghidu bau faraj Norhana yang belum berbasuh itu.

    Steve kemudiannya menjilat faraj Norhana dengan perlahan. Lidahnya menerokai bibir farajnya dari atas sehingga ke bawah. Dengan perlahan Steve menyelak bibir faraj Norhana dengan lidahnya. Apabila bibir faraj Norhana telah terbuka, Steve meneruskan jilatannya ke atas lubangnya pula.

    Norhana mengeluh kembali dengan suaranya yang manja. Inilah pertama kali seorang lelaki menjilat kemaluannya. Nasir suaminya tidak pernah melalukan perkara tersebut kerana Norhana selalu menghalangnya. Dia tidak mahu suaminya menjilat kemaluannya kerana baginya itu adalah perbuatan kotor. Tetapi pada pagi ini, dia tidak menghalang langsung Steve dari melakukannya.

    Lidah Steve semakin masuk ke dalam lubang faraj Norhana. Steve seterusnya menyedut air mazi Norhana keluar dari farajnya. Norhana mengeluh perlahan dengan belaian yang diberikan oleh Steve padanya. Nafsu Norhana kembali memuncak, dan farajnya kembali basah dengan air mazinya. Kelentit Norhana semakin menegang.

    Melihat kelentit Norhana yang keras itu, Steve terus mengalihkan perhatian kepadanya. Mula-mula dia menjilat kelentit Norhana dengan perlahan dan kemudian menghisapnya dengan kuat.

    “Hmmmm..” keluh Norhana apabila Steve menghisap kelentitnya, “oh Steve, that is sooooo gooooddd!” sambung Norhana sambil menikmati lidah Steve pada kelentitnya.

    Setelah hampir lima minit dijilat dan dihisap, akhirnya Norhana mencapai klimaks pada pagi itu. Orgasm pada pagi itu tidaklah sehebat semalam, tetapi memadai untuk Norhana.

    “Aaaaaaahhhhh..” Suara Norhana perlahan dan manja sambil melepaskan klimaksnya.

    Steve kemudian bangun semula dan megucup bibir Norhana. Steve melunjurkan lidahnya ke dalam mulut Norhana dan buat petama kalinya Norhana dapat marasa air mani serta air mazinya sendiri.

    Steve kemudian baring di sebelah Norhana dan dengan perlahan mengurut batang zakarnya yang sedang membesar. Inilah baru Norhana dapat melihat senjata Steve yang mencerobohi farajnya semalam. Batangnya memang besar dan panjang - hampir sembilan inci panjangnya, tetapi yang paling memeranjatjan Norhana ialah ketebalan batang zakar itu lebih dua setengah inci ataupun lapan inci ukur lilit!

    Norhana bangun dari katil dan terus memegang batang zakar Steve. Cengkaman tangan Norhana tidak dapat ditutup rapat apabila dia memegang batang zakar Steve kerana besarnya. Dengan kedua belah tangannya, dia mengurut-urut batang zakar Steve.

    Tanpa disuruh, Norhana kemudiannya membuka mulutnya dan terus memasukkan batang zakar itu ke dalam mulutnya. Ini juga adalah pertama kalinya dia menghisap batang zakar seorang lelaki. Norhana tidak dapat memasukkan keseluruhan batang zakar Steve ke dalam mulutnya kerana terlalu panjang dan besar. Dia hanya dapat mengulum lebih sedikit dari setengah dari keseluruhan batang Steve.

    Dengan perlahan, Norhana menghisap batang Steve dan mengurutnya dengan lidahnya. Sambil Norhana sedang menikmati hidangan pagi dari Steve itu, tiba-tiba dia dapat rasa celah kangkangnya dijilat Steve kembali. Norhana terus memanjat badan Steve sambil membuka kedua-dua belah kakinya dan menghidangkan celah kangkangnya pada muka Steve. Steve terus memeluk punggung Norhana sambil melahap farajnya yang menitik air mazi dari lubangnya. Sementara itu, Norhana terus menghisap dan mengurut zakar Steve dengan mulutnya dalam posisi 69 itu..

    Norhana orgasm dua kali lagi pagi itu dijilat oleh Steve. Steve memang pakar dalam bilang menjilat ni dan dia menggunakan kepakarannya untuk memuaskan nafsu Norhana. Orgasm Norhana kecil sahaja seperti pagi tadi.

    Oleh kerana ini adalah pertama kali Norhana melakukan blow-job pada seorang lelaki, maka Steve lambat sampai klimaks pada pagi itu. Lebih dari dua puluh minit lamanya Norhana menghisap batang zakar Steve barulah Steve sampai kepada klimaksnya. Dengan segera Steve mengangkat tubuh Norhana dari posisinya dan membaringkannya di atas katil. Kemudian dia duduk di atas dada Norhana.

    “I’m coming, Anna..!” katanya sambil mengurut batangnya dengan tangannya. pabila hendak dilepaskan klimaksnya, Steve memasukkan semula batang zakarnya ke dalam mulut Norhana dan dengan segala daya kekuatannya, dia melepaskan lima tembakan deras terus masuk ke dalam mulut Norhana.

    Norhana hampir tercekik apabila disumbat mulutnya dengan batang zakar Steve yang besar lagi panjang itu, diikuti pula dengan air mani panas yang masin lagi tebal yang memenuhi mulut Norhana.

    Steve dengan perlahan mencabut batang zakarnya dari mulut Norhana dan menitik air maninya dari mulut Norhana ke dagu dan lehernya. Dengan perlahan Norhana menelan air mani panas Steve yang ada di dalam mulutnya. Steve kemudiannya menjilat air maninya sendiri yang menitik pada leher dan dagu Norhana. Kemudian dia menghulurkan lidahnya yang bercampur air mani tadi ke dalam mulut Norhana dan Norhana menjilat air mani tadi ke dalam mulutnya pula. Setiap titik air mani Steve ditelan oleh Norhana pada pagi itu.

    Mereka berdua berpelukan puas bermain dengan seks sambil bekucupan dengan penuh rasa nafsu berahi.

    Tiba-tiba jam tangan Steve yang terletak di atas meja berbunyi memandakan pukul sembilan. Steve terkejut dan sedar bahawa hari sudah lewat. Dengan segera dia bangun dari katil dan terus hendak mengenakan pakaiannya.

    “Shit! I’m late!” kata Steve dengan kuat. Dia nampaknya sudah memakai seluar uniformnya dan sedang menyarung bajunya pula.

    “Shouldn’t we take a shower first?” tanya Norhana yang juga telah bangun dari katil.

    “No time, honey.” Jawab Steve. “I have to be there at 9.15 for flight briefings. The show is scheduled to start at 10.00 a.m. today.”

    Norhana juga mengenakan pakaiannya dengan cepat.

    “You don’t to rush, Anna. You can stay here if you like and take a shower.”

    “Stay here all day? No thanks. You have the car remember? If you leave, I can’t go anywhere else” jawab Norhana.

    Dalam masa lima minit, mereka berdua sudah berpakaian. Norhana hanya sempat membasuh mukanya sahaja dan membetulkan rambutnya. Dia tidak sempat mandi pun pagi itu. Bau badannya tidak ubah seperti bau seorang pelacur. Nafasnya pula berbau air mani pekat Steve. Norhana membubuh setengah botol perfumenya ke atas bajunya untuk menhilangkan bau busuk badannya. Tetapi bau seks semalam dan pagi itu masih kuat lagi pada badan mereka berdua.

    “I smell like a whore,” kata Norhana.

    “So do I,” jawab Steve tersenyum, “ let’s go.”

    Steve membawa kereta dengan laju pada pagi itu. Mereka sampai di Mahsuri Exhibition Hall dalam masa lima minit sahaja. Oleh kerana kereta Steve mempunyai stiker kebenaran, dia terus masuk hingga ke pilot’ s briefings room. “Wait here,” katanya pada Norhana. Kebanyakkan juruterbang sudah berada di dalam bilik itu mendengar taklimat.

    Setelah selesai taklimat, Steve membawa Norhana melawat pesawatnya iaitu F-16 buatan General Dynamics. Dia menceritakan serba sedikit berkenaan dengan pesawat tersebut kepada Norhana. Kemudian dia mempelawa Norhana untuk menaiki pesawat tersebut. Norhana memanjat tangga pesawat itu dan duduk di dalam cockpit pesawat itu. Steve mengucup bibir Norhana sambil berkata, “even my wife has not got this privelage!”

    Pertunjukan udara bermula jam 10.00 pagi. Pasukan Red Arrows dari tentera udara British memulakan pertunjukan dengan beberapa buah pesawat Hawk. Norhana dapat melihat pertunjukan udara ditengah-tengah padang.

    Jam 12.00 tengahari tiba masa tentera udara Amerika Syarikat pula. Steve yang sudah lengkap berpakaian juruterbang bersiap sedia untuk menaiki pesawatnya.

    “Wish me luck,” katanya pada Norhana.

    Norhana memeluknya dan mengucup bibir Steve dengan dalam, “Good luck, Steve,” katanya. Kemudian mereka berkucup lagi.

    Steve melakukan flight solo dengan pesawat F-16nya. Banyak maneuvre yang dilakukannya termasuk low-altitude fly-bys. Pada penghujung demo flightnya, Steve melakukan attack dive. Pesawatnya terbang menegak seperti roket ke atas dan kemudian menjunam semula ke bawah. Oleh kerana awan pada hari itu tebal, maka pesawatnya hilang sebentar dalam kepulan awan.

    Tiba-tiba pesawat Steve muncul dari kepulan awan dan menjunam dengan kelajuan yang tinggi. Dia terlampau rendah untuk buat recovery pull-up.

    “You’re too low, Ranger-One. Pull up. Pull up.” Flight controller memberitahu Steve melalui radio.

    Steve cuba menarik pesawatnya kembali ke level-flight, tetapi kelajuannya terlampau tinggi.

    “You’re not going to make it! Eject! Eject!” jerit Flight Controller pada Steve.

    Norhana melihat pesawat F-16 itu menjunam dengan laju sekali ke arah bumi. Perasaannya menjadi cemas.

    Steve menarik pesawatnya dengan sekuat-kuat tenaganya. Hidung pesawat itu naik semula dan Steve hanya beberapa meter sahaja dari bumi apabila dia mencapai level-flight. Afterburner pesawat itu dihidupkan dan ianya dapat terus terbang ke atas semula.

    Penonton bersorak dan bertepuk tangan di atas pertunjukan yang betul-betul cemas tadi.

    Setelah Steve mendaratkan pesawatnya, ramai krew tentera udara menghampirinya dan menepuk bahunya memberi ucapan tahniah. Begitu juga dengan Norhana. Dia berlari mendapatkan kekasihnya. Norhana memeluk Steve dan mengucup bibirnya. Tetapi ternyata Steve tidak dapat menyembunyikan perassan gementarnya dan takutnya.

    “Are you okay, Steve?” kata Norhana sambil mengusap-usap rambut Steve.

    “Yeah, I guess suara Steve terketar-ketar, “shitt, Anna that was the scariest part in my life! I thought I was going to die there! My whole life just swept pass me!” kata Steve pada Anna sambil air matanya hampir berlinangan keluar.

    “It’s okay. You’re safe on the ground now. You’re safe with me,” senyum Norhana kepada kekasihnya itu. Mereka berpelukan dan berkucupan lagi.

    “Anna,” kata Steve. Dia merenung terus ke dalam mata Norhana. “I want to fuck you now,”

    Norhana terkejut dengan kata-kata Steve itu. Tetapi sebelum sempat dia berkata apa-apa, Steve menariknya ke pilot’s breifing room yang kosong buat masa itu. Dia mengunci pintu dan terus mengangkat Norhana dan meletakkannya di atas meja. Dia menyelak skirt Norhana dan menarik turun seluar dalamnya. Kemudian Steve menurukan zip seluarnya dan mengeluarkan batangnya yang dah keras.

    Tanpa membuang masa, Steve terus menghunus batang zakarnya masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang menunggu itu. Serangannya sungguh ganas sekali tengahari itu. Steve seperti membalas dendam dan meluahkan perasaannya kepada Norhana. Norhana terpaksa memeluk badan Steve dengan kedua tangan dan kakinya sekali untuk mengelakkan dia dari terjatuh dari meja.

    Steve dengan ganasnya mendayung batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana dengan rakus dan laju sekali. Norhana tidak dapat berbuat apa-apa melainkan menerima serangan Steve itu.

    “Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!! Aargh!!” jerit Norhana kerana menahan kesakitan serangan Steve itu.

    Tidak sampai lima minit, Steve melepaskan air maninya ke dalam tubuh Norhana. Tembakan kali ini lebih kuat dari semalam. Norhana tidak mengira, tetapi hampir lapan kali Steve melepaskan air maninya ke dalam rahim Norhana. Oleh kerana serangan itu terlampau sekejap, Norhana tidak sempat untuk klimaks langsung.

    Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana dan terus memeluk kekasihnya itu. Mulut mereka bercantum kembali dalam satu kucupan yang berahi.

    “Thank you, Anna,” kata Steve pada Norhana, “I really needed that Thank you so much.” Steve terus memeluk Norhana dengan erat dan mencium pipinya.

    Steve kemudian sedar bahawa Norhana masih belum klimaks lagi. Dia terus melutut di atas lantai dan membuka kaki Norhana dengan luas. Faraj Norhana sekarang betul-betul berada di hadapannya. Air mani Steve menitik keluar dari lubang faraj Norhana ke lantai. Dengan perlahan dia menjilat bibir faraj Norhana.

    “Ooohhhh..” suara kecil Norhana menikmati jilatan Steve ke atas farajnya itu. Norhana memeluk kepala Steve dengan erat sambil menarik kepalanya lebih dekat pada celah kangkang dirinya. Norhana membuka kakinya dengan lebih luas dan merehatkan pehanya itu di atas baru Steve.

    Steve pula memeluk punggung Norhana dan terus menghisap dan menjilat farajnya. Kelentit Norhana semakin tegang dan keluar dari selaputnya. Dengan perlahan, teve menggigit kelentit Norhana dengan lembut sambit lidahnya bermain-main di hujung kelentit Norhana.

    “Aaahhh Steve! That feels so good!” teriak Norhana sambil memejamkan matanya. Semakin lama, semakin gian Norhana pada oral sex. Setelah sebelas tahun berkahwin, baru kali ini dia sedar betapa nikmatnya layanan oral sex.

    Melihat Norhana semakin ghairah dibuai oleh lautan cinta, Steve dengan perlahan memasukkan jari telunjuk dan jari tengahnya ke dalam lubang faraj Norhana, sambil mulutnya masih menghisap kelentit Norhana.

    Norhana terpaku sebentar di atas teknik baru yang diperkenalkan kepadanya oleh Steve, tetapi lama kelamaan, badannya menjadi relaks kembali. Jari-jari Steve masuk jauh kedalam lubang faraj Norhana mencari G-Spotnya. Seperti seorang professional, jari-jari Steve tidak mempunyai masalah menemui G-Spot Norhana dengan sekejap. Norhana terus kejang apabila G-Spotnya di urut oleh Steve. Dalam sekejap masa sahaja, Norhana mencapai klimaks yang kuat.

    “Steve! Steve! I’m cummmmiiiNNNNGGG!!! Aaaarrgghhh!!” teriak Norhana sambil melepaskan orgasm yang terbesar pernah dialaminya.

    Steve dan Norhana bepelukan sambil mulut mereka melekat dengan erat. Kedua-dua mereka menghabiskan hampir setengah jam lagi di dalam pilot’s briefing room itu berpelukan, membelai satu sama lain sambil berkucupan.

    Norhana semakin lama semakin ketagih untuk mengadakan hubangan seksual dengan Steve. Pada malam tersebut, setelah dinner, mereka berdua berpelukan sambil berjalan di tepi Pantai Chenang. Kali ini giliran Norhana pula yang membuat first move. Apabila sampai di sebuah pokok rendang, Norhana menolak Steve terbaring di atas pantai. Norhana kemudiannya membuka zip seluar Steve dan mengeluarkan batang zakarnya. Seperti seorang harimau yang kelaparan, Norhana terus memasukkan batang zakar Steve ke dalam mulutnya dengan lahapnya. Norhana terus memberikannya blow-job yang terbaik yang dia mampu lakukan.

    Apabila batang zakar Steve sudah cukup keras, Norhana membuka kedua-dua kakinya dan menyangkung di atas batang zakar Steve. Norhana kemudiannya memegang batang zakar Steve dan menurunkan badannya dengan perlahan. Batang zakar Steve yang keras itu dengan perlahan masuk ke dalam lubang faraj Norhana yang sudah basah menitik air mazinya. Norhana mendayung badannya naik turun dengan perlahan di atas batang zakar Steve itu. Semua ini dilakukan oleh mereka dengan perlahan dan senyap tanpa sebarang suara pun yang keluar antara mereka. Ini adalah kerana pokok yang mereka singgahi itu adalah sudah berhampiran dengan Langkapuri Beach Resort.

    Norhana menghabiskan masa lebih empat puluh minit menunggang batang zakar Steve. Dalam waktu itu Norhana mencapai klimaks empat kali tetapi semuanya dilakukan dengan perlahan. Apabila di atas, Norhana tahu dimana hendak guide Steve ke tempat yang sensitive baginya. Steve pula memancut dua kali ke dalam lubang faraj Norhana. Setiap kali dia melepaskan pancutan, Norhana akan kembali menghisap batang zakar Steve di dalam mulutnya untuk mengeraskannya kembali.

    Apabila pulang di bilik hotel, mereka melakukan persetubuhan beberapa kali lagi.

    Perhubungan Steve dan Norhana adalah lebih rapat berbanding sepasang pengantin baru. Setiap hari, tidak kurang dari lima atau enam kali mereka bersetubuh. Tidak kiralah di masa sahaja pun, bila nafsu memuncak, mereka akan cari tempat sunyi dan melakukan persetubuhan.

    Setelah tamat acara LIMA ‘99, Norhana bercadang untuk mengambil cuti seminggu lagi untuk menghabiskan masa dengan Steve. Tetapi malangnya Steve terpaksa dikerahkan pulang ke Amerika Syarikat secepat mungkin.

    Pada hari terakhir mereka bersama, mereka berpelukan seolah-olah tidak mahu melepaskan diri masing-masing. Tetapi hakikatnya mereka terpaksa melepaskan juga. Norhana menghabiskan masa yang panjang di dalam shower membersihkan segala kekotoran pada tubuh badannya pada pagi itu setelah sekian lama tidak mandi. Semasa di dalam shower, Norhana termenung memikirkan apa yang telah dilaluinya. Dia seperti tidak percaya semua itu berlaku dengan begitu cepat sekali.

    Pagi itu juga Steve menghantar Norhana ke airport. Di dalam perjalanan ke airport, masing-masing tidak mengatakan sepatah perkataan pun. Keduanya senyap sepi memandang jauh ke hadapan.

    Apabila tiba di airport, Steve meletakkan keretanya di penjuru parking lot yang kosong. Steve tidak mematikan enjin keretanya dan mereka hanya duduk di situ selama beberapa minit. Tidak bercakap. Cuma duduk sahaja tanpa berbuat apa-apa.

    Steve yang pertama memulakan langkah. Dia menoleh ke arah Norhana dan kemudian mengusap-usap rambutnya. Norhana dengan perlahan memandang ke arah Steve dan mata mereka bertemu.

    Steve terus mendekati Norhana dan mengucup bibirnya dengan perlahan. Mereka kemudiannya berpelukan di dalam kereta sambil mulut mereka bersatu menikmati cinta terakhir yang akan mereka luahkan.

    Steve menurunkan kerusi Norhana sehingga dia berada dalam keadaan baring di dalam kereta tersebut. Dengan perlahan, Steve mengalihkan dirinya dari tempat duduknya ke atas tubuh Norhana. Mereka berpelukan dan berciuman dengan penuh kasih sayang.

    Norhana mengangkat kain bajunya dan menurunkan seluar dalamnya. Kemudian Norhana membuka kedua kakinya seolah-olah menyerahkan farajnya kepada Steve sebagai hadiah perpisahan mereka.

    Steve pula membuka zip seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang sudah sedia keras. Dengan perlahan dia memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang faraj Norhana. Steve memulakan pendayungan dengan lemah lembut. Kedua-dua mereka tidak berkata sepatah perkataan pun, cuma merenung ke dalam mata masing-masing tanpa berkelip.

    Steve mempertingkat kelajuan dayungannya. Batang zakarnya dihunus masuk jauh ke dalam faraj Norhana.

    Suara Norhana adalah yang pertama memecah kesunyian di dalam kereta itu, “Hmmm Ehmmm Ehmmm sambil menikmati dayungan Steve yang lazat itu.

    Dayungan Steve menjadi semakin laju tetapi masih lemah lembut. Norhana mengangkat kedua-dua kakinya untuk membuka lubang farajnya supaya lebih luas. Dia kemudiannya memeluk punggung Steve dengan kedua-dua kakinya. Tangannya juga meramas punggung Steve sambil mengikuti rentak dayungan yang diterimanya.

    “Faster, Steve bisik Norhana pada Steve, “faster faster oh yeah that’s it’s so good Ehmm Ehmm Hmmmm!”

    Steve mempercepatkan lagi dayugannya. Sekarang dia sudah tidak lemah-lembut lagi. Steve menghayun Norhana dengan penuh tenaga sekarang sehinggakan kereta tersebut hampir bergegar.

    “Oh God! Oh God!” suara Norhana semakin kuat, “I’m cumming! I’m cumming!!”

    Steve pun sudah sampai ke puncaknya dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Dengan segala tenaga yang ada padanya, dia melepaskan tembakan air mani ke dalam tubuh Norhana. Pada waktu yang sama juga, Norhana mencapai orgasm yang sangat tinggi.

    “Ooooohhhhggghhh!” jerit mereka berdua dalam kelemasan cinta dan nafsu.

    Dengan perlahan, Steve mencabut batang zakarnya dari lubang faraj Norhana. Bekas air maninya menitik keluar membasahi kerusi kereta Steve. Mereka terus berpelukan dengan erat sambil mulut mereka bertemu buat kali terakhir.

    Norhana kemudiannya menarik balik seluar dalamnya dan membetulkan semula kainnya.

    “Goodbye Anna,” suara Steve lemah.

    “Goodbye Steve,” jawab Norhana dengan suara yang bergetar sedang menahan untuk tidak menangis.

    Norhana membuka pintu kereta Steve dan terus keluar membawa beg pakaiannya. Dia tidak langsung menoleh kebelakang. Air matanya mula mengalir mambasahi pipinya. Steve pula terus beredar dari situ tanpa lengah-lengah lagi.

    Di dalam kapal terbang, Norhana termenung sendirian melihat kepulan awan di luar tingkap. Dia seperti tidak percaya apa yang telah dilaluinya dalam masa satu minggu di Langkawi.

    Fikirannya melayang ke keluarganya dan masa depannya. Apa akan berlaku selepas ini? Setelah sebelas tahun berkahwin dengan lelaki yang paling dicintainya, dia sekarang sudah berbelah bagi. Hubungan seks dengan suaminya tidak lagi aktif seperti dulu, sehinggakan persetubuhannya dengan Steve dalam masa satu minggu di Langkawi itu adalah lebih banyak bilangannya jika dibandingkan dengan persetubuhan dengan suaminya pada satu tahun itu.

    Norhana sedar bahawa hubungan seks dengan suaminya selepas ini tidak akan dapat memuaskannya sebagaimana yang Steve berikan. Mungkin tidak akan memuaskan langsung.

    Norhana juga berada di dalam dilema bagaimana caranya untuk menyembunyikan bukti-bukti kecurangannya pada suaminya. Lehernya penuh dengan tanda gigitan cinta, kedua-dua payu daranya hampir lebam setelah puas diramas oleh Steve. Tetapi yang paling ketara ialah lubang farajnya sudah tidak seketat dahulu lagi. Nasir suaminya sudah tentu akan perasan yang isterinya sudah longgar. Kelonggaran itu pula bukannya sedikit, tetapi begitu besar sekali. Norhana tidak tahu jika ianya boleh kembali ke keadaan asalnya. Mungkin tidak. Mungkin tidak buat selama-lamanya. Apa alasan yang hendak diberikan pada suaminya nanti?

    Tetapi yang menjadi pertanyaan yang menghantui dirinya sekarang adalah benih Steve di dalam rahimnya. Semasa di Langkawi, Norhana berada dalam keadaan paling subur. Semua aktiviti persetubuhan dengan Steve dilakukan tanpa sebarang perlindungan. Dia yakin dia sedang mengandungkan zuriat Steve sekarang. Apa yang hendak dilakukan? Patutkah dia membuang kandungannya itu? Kalau iya, dimana? Oleh siapa? Dan bagaimana? Jika dia hendak menyimpannya, macam mana nanti penerangan yang bakal diberikan kepada suaminya dan keluarganya tatkala bayi yang lahir itu adalah bukan bayi melayu?

    Tetapi satu perkara yang Norhana yakin, iaitu dia tidak rasa menyesal langsung atas perbuatan curangnya itu. Disebalik lubuk hatinya itu, Norhana merasa gembira apa yang telah terjadi pada dirinya terjadi. Dan pada ketika itu, dia sudah rindukan Steve, terutama apabila dia masih dapat merasakan air mani Steve mengalir menitis keluar dari lubang farajnya membasahi seluar dalamnya. Celah kangkangnya masih berdenyut-denyut akibat dari kesan dayungan Steve. Denyutan yang begitu nikmat sekali yang tidak akan dilupakannya sehingga akhir hayat.

    Norhana tidak langsung menyesal.

    Yang pasti, kehidupan Norhana sebagai perempuan, isteri dan ibu sudah tidak akan sama lagi selepas ini.

    suamipasrah

    Dingin

    Tiga bulan berlalu, Amran bersikap dingin terhadap isterinya Kamisah. Bukan Amran tiada kudrat kelelakian tetapi entah kenapa nafsunya terkunci sejak peristiwa hitam yang melanda mereka tiga bulan yang lalu.

    Tiap kali hasrstnya untuk bersama Kamisah, telinganya bagaikan terdengar kata-kata cacian terhadap dirinya oleh tiga orang perompak yang memecah masuk kedalam rumahnya dulu.

    “Hahahaha macam budak kecik punya woooo” Sindir salah seorang perompak yg berjaya memasuki rumah mereka menerusi pintu belakang. Waktu itu Amran sedang baru memasukkan koneknya kedalam cipap isterinya Kamisah.

    “Awak siapa!” Jerkah Amran bingkas bangun dalam keadaan berbogel. Kamisah yang terkangkang tanpa seurat benang segera menarik selimut mengiggil ketakutan.

    “Diam jika nak selamat!” Tengking salah seorang perompak sambil mengilas kedua belah tangan Amran kebelakang. Rakannya menghulurkan tali untuk mengikat tangan Amran, setelah diikat, Amran dibiarkan terduduk dipenjuru bilik.

    Isterinya cuba melawan tapi tidak berdaya melawan tenaga tiga orang lelaki yg menceroboh rumah mereka.

    Amran melihat isterinya cuba meloskan diri tapi setiap pergerakan isterinya untuk melepaskan diri disambut dengan hilai tawa perompak tersebut.

    “Cantiknya badan akak” puji perompak itu.

    “Lagi cantik bila tengok itu papaya berbuai-buai” puji seorang lagi perompak.

    Kamisah mencapai selimut bagi menutup tubuhnya, namun segera ditarik oleh perompak itu. Dengan pantas salah seorang peromoak memaut kedua belah tangan Kamisah dan merebahkannya diatas katil. Kedua kaki perompak itu ditekan diatas bahu Kamisah dan tangannya ditarik keatas. Seorang lagi perompam memegang kedua belah kakinya. Kamisah meronta tapi tidak berjaya. Kedua belah tangannya didepakan dan diikat dipenjuru katil. Perompak yang memegang tangan Kamisah membantu rakannya dengan mengangkangkan kedua belah kaki Kamisah.

    “Tolong….tolong….!” Jerit Amran mohon simati jika ada yg terdengar jeritannya ditengah malam itu. Belum sempat Amran meneruskan jeritan satu tendangan hinggap dimukanya.

    “Diam!, jika tak mahu video bini kau kena kongkek tersebar” ugut perompak sambil merakam Kamisah yang terkangkang tanpa seurat benang itu. Setelah ambil keseluruhan tubuh dan wajah Kamisah, kini kamera beralih memfokus cipap Kamisah yang bersih tidak berbulu itu.

    “Pandang sini…!” Arah salah seorang perompak yg menendang Amran kepada Kamisah.

    ‘pang!’ satu tamparan singgah dipipj Kamisah. Panas rasa pipinya ditampar terasa membuatkan Kamisah membuka matanya.

    “bila aku cakap ikut, paham?” tengking perompak itu, Kamisah yg ketakutan menganggukkan kepala. Satu persatu pakaiannya ditanggalkan sambil diperhatikan oleh Kamisah. Setelah berbogel, perompak iti mengurut-urut koneknya hingga keras terpacak dihadapan Kamisah.

    “Tengok… Tengok sini…” Arah perompak itu sambil menarik Amran berdiri. Jelas menampakkan perbezaan yg amat ketara antara konek Amran dan perompak itu.

    “Cik adik dah biasa rasa cik abang ni punya kan… Malam ini, cik adik tukar rasa pula..” Ujar perompak itu sambil mendudukkan Amran diatas lantai semula.

    Perompak itu meniarap diatas Kamisah.. Menghisap punting tetek Kamisah kiri dan kanan silih berganti. Kamisah cuba terus meronta tapi masih tidak berdaya. Perompak itu meletakkan koneknya dicelah alur kedua belah tetek Kamisah, dipekapnya kedua tetek Kamisah kearah koneknya lalu ditolak hingga menyentuh bibir Kamisah. Rontaan Kamisah semakin lemah. Nafsunya telah menguasai dirinya.

    “Boss… Dah basah cipap dia boss” tegur perompak yang memegang kaki Kamisah sambil memainkan ‘biji sawi’ kunci birahi wanita.

    Perompak yg dipanggil ‘boss’ terus memeluk Kamisah. Terasa konek perompak itu begitu keras menekan diperutnya.

    “cik adik akan menyukainya, percayalah..” bisik perompak itu sambil menghisap leher Kamisah dan perlahan-lahan menghisap punting dan tetek Kamisah lalu lidah perompak itu menurun hingga mencapai biji kelentitnya.

    “Arrrhhhhh” Kamisah mengerang kenikmatan. Biji itu juga menjadi idaman suaminya bagi mempercepatkan klimaks.

    Perompak yg dipanggil ‘boss’ itu menujah-nujah permukaan pintu cipap Kamisah. Kemudian menguak dengan kedua belah tangannya rekahan dicipap Kamisah. Air mazi Kamisah yg banyak meleleh menjadi pelincir yang membasahi kepala konek perompak itu.

    “Auwwww” Kamisah merintih nikmat bila kepala konek perompak itu mula memasuki ruang cipapnya.

    “Wow! Sempit bro… Macam anak dara… Perhhhh” puji perompak itu sambil menekan koneknya perlahan-lahan. Terasa sempit dan sendat ruang cipap Kamisah.

    “Ohhhh…aaaaaarrhrhhhh hissshhhhh” Kamisah menahan rasa nikmat dan senak bila seluruh konek perompak itu tertanam kedalam cipapnya. Rasa nikmat itu membuatkan dinding ronga cipap kamisah mengemut-ngemut.

    ‘Boss’ menarik koneknya yg sedang diurut oleh cipap Kamisah perlahan-lahan dan bila sampai telah separuh ditekannya dengan laju.

    “Ohhhh..aaaahhhh” Jerit Kamisah bila konek ‘boss’ tenggelam lagi didalam cipapnya.

    Kedua-dua rakan ‘boss’ melepaskan kaki Kamisah, bila terasa kakinya tidak dipegang lagi, segera kaki Kamisah merangkul pingang ‘boss’. Dua rakan ‘boss’ kemudiannya melepaskan ikatan tangan Kamisah, lalu tangan Kamisah merangkul tengkuk ‘boss’

    “aaaahhhh sedap… Banggg… Sedapnyaa ohhh… Lagiiii…aaarrrrrhhh lagiiiiaaaarrrhhh” Kamisah meracau-racau kenikmatan. Pertama kali dalam hidupnya merasakan konek panjang dan besar.

    ‘Boss’ beralih posisi, dipusingkannya badan Kamisah menjadikan Kamisah diatas, dan ‘boss’ dibawah. Salah seorang perompak menyapu air mazi yg meleleh dicelah dubur Kamisah.

    “Aaaaa sakittttt tak mauuu… Tolonglah…. Sakitttttt” Kamisah meraung kesakitan. Air matanya meleleh menahan sakit bila lubang duburnya diteroka oleh batang konek perompak itu.

    “Lubang ni daralah..” rakan ‘boss’ yang meneroka lubang dubur Kamisah bersuara.

    Semalaman Kamisah disetubuhi oleh tiga perompak, segala lubang milik Kamisah diterokai oleh mereka.

    Ketiga-tiga perompak itu tidak beredar dari rumah Amran, sebaliknya mereka berlagak seperti tuan rumah. Amran diikat dikerusi dengan kedua belah kaki dan tangannya terikat.

    Kamisah disuruh memasak dengan tanpa berpakaian begitu juga ketiga-tiga perompak itu sepanjang masa berbogel didalam rumah Amran.

    Menjelang petang Kamisah mula hilang rasa malu terhadap ketiga-tiga perompak itu. Entah berapa kali dia disetubuhi oleh perompak-perompak itu tidak dapat dihitung. Ada ketikanya mereka melancapkan konek Amran dan dipaksa menyaksikan Kamisah disetubuhi. Amran menyaksikan konek yang besar dan panjang memasuki cipap isterinya, setiap kali konek ditusuk masuk, punggung Kamisah akan terangkat menahan rasa nikmat.

    “Aaarrrhhh sedapnyaaaaaa…ooohhh” rintih Kamisah.

    Tiap kali Amran cuba mahu menyetubuhi isterinya dia berasa rendah diri. Masih terdengar ditelinganya isterinya memuji ketiga-tiga perompak itu sebelum mereka meninggalkan rumah Amran.

    Ketiga-tiga perompak itu sebelum beredar pada malam keesokan harinya telah menyetubuhi Kamisah.

    “terima kasih… Sedap sangat” puji Kamisah sewaktu perompak itu hendak beredar. Pipi Kamisah dicium penuh kasih sayang oleh ketiga-tiga perompak itu.

    zuluone6

    😈😈😈👍👍👍

    zuluone6

    😛😜😛😈😈😈

    mellicker-deactivated20160606

    NAZEL PART 3 - (PANJANG TAPI BERBALOI BACA)

    Kereta Myvi berwarna putih itu meluncur laju menuju ke ibu kota. Hanya tinggal beberapa hari lagi Farah akan diijabkabulkan bersama Azli. Persiapan perkahwinan sudah lama diatur semenjak beberapa minggu yang lalu. Hari ini dia akan mencuba busana pengantin yang telah dipilih.

    “Asal Abang Azli tak ikut sekali?”, tanya Nazel kepada kakaknya.

    “Abang Azli busy dengan kerja. Itu yang Kak Uda ajak Azel”, balas Farah.

    Kebiasaan hujung minggu di ibu kota, kesesakan lalu lintas bagai menjadi lumrah. Di kiri dan kanan, pelbagai kenderaan bagai menghimpit kereta yang dipandu Farah. Perjalanan ke kompleks membeli-belah yang menempatkan butik pengantin milik rakan Farah jelas terasa lama ketika mengharungi kesesakan yang semakin deras.

    Setelah tiba di kawasan letak kereta di kompleks itu, Farah dan Nazel mengatur langkah menuju ke aras tiga. Sepanjang perjalanan, ramai lelaki yang mencuri pandang tubuh Farah. Wanita genit itu memang punya tubuh menawan dan raut wajah yang mampu menggoncang nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula dengan seluar jeans ketat yang menyerlahkan keseksian bentuk kaki dan punggungnya, kebanyakan lelaki di dalam kompleks itu meneguk air liur melihatnya. Bak kata pepatah pemuja tegar tubuh wanita, dengan status tunangan orang, seseorang perempuan itu dilihat semakin mengghairahkan.

    Mereka tiba di butik pengantin milik Syahidah di aras tiga. Syahidah menyambut kedatangan rakannya dengan gembira. Selepas bertanya khabar antara satu sama lain, Syahidah terus berlalu bersama Farah menuju ke ruang persalinan. Nazel memandang rakan kakaknya itu dari atas hingga ke bawah. Tubuh wanita gebu dan berisi yang sudah berkahwin malah baru beranak dua itu jelas membangkitkan berahi Nazel. Beberapa helai busana telah dipakai Farah, semuanya kelihatan cantik-cantik belaka.

    “Azel, ok tak kebaya yang Kak Uda pakai?”, tanya Farah.

    “Cantik..”, Nazel membalas.

    Mata Nazel terus melihat tubuh kakaknya yang dibalut kebaya berwarna putih itu. Pakaian yang mengikut bentuk tubuh Farah jelas menyerlahkan keindahan setiap inci tubuh wanita genit itu. Zakar Nazel mula membesar di balik seluar.

    “Tapi Azel tak rasa macam ketat ke kebaya ni?”, Farah meluah kemusykilan.

    Nazel merapati kakaknya dan memegang halus pinggang Farah sambil berdiri di belakang kakaknya itu.

    “Manada la. Nampak seksi adalah”, usik Nazel sambil tergelak kecil.

    “Ke situ pulak”, balas Farah.

    Dalam diam, kebaya yang dipakai kakaknya makin membangkitkan gelora nafsu Nazel. Wajah Farah yang licin, tubuh yang menawan, dan bentuk punggung Farah benar-benar menambahkan syahwatnya. Farah ligat memperaga setiap inci kebaya itu di hadapan cermin. Kebaya ketat yang mengikut potongan badan itu sungguh menyerlahkan lagi keindahan tubuhnya. Nazel berdiri di hadapan meja di tengah ruang butik itu sambil membelek majalah pengantin dengan sesekali pandangan matanya yang bernafsu menjalar ke segenap inci tubuh kakaknya itu. Zakar Nazel menegang di dalam seluarnya meronta-ronta untuk menjelajah setiap inci tubuh Farah.

    Syahidah yang ketika itu sibuk melayani Farah dengan baju-baju pengantinnya tergamam seketika apabila terlihat bonjolan pada seluar Nazel. Terkelu dia melihat ketebalan zakar adik rakannya itu di sebalik seluar yang di pakai. Perlahan-lahan faraj isteri orang beranak dua itu terkemut-kemut sendirian. Dada Syahidah bergetar kencang dengan apa yang di lihatnya. Dia terus mendapatkan Farah yang masih di bilik persalinan. Dia sendiri jadi tidak keruan.

    “Oi, Farah. Bertuah kau ada adik macam tu”, luah Syahidah.

    “Kenapa pulak ni, Shida?”, tanya Farah kehairanan.

    “Cuba kau tengok dia kat belakang. Tengok kat seluar dia”, ujar Syahidah.

    Farah lantas memalingkan pandangannya ke arah Nazel. Disorotkan penglihatannya ke arah yang diminta Syahidah. Terbeliak dia melihat bonjolan pada seluar adiknya itu. Umpama kilat, dia sedikit teruja dengan apa yang disaksikannya. Semenjak bergelar tunang orang, dia menjadi semakin ketagih dengan anggota kemaluan lelaki. Apatah lagi wanita genit itu memang seorang yang menggilai zakar sebelum mengenali Azli lagi. Tunangnya itu kerap menghamburkan air mani ke mukanya setiap kali sampai ke klimaks. Tetapi, hari ini getar yang dirasakan Farah lebih hebat dari sebelumnya.

    “Hurmm ..”, Farah hanya mengungam perlahan.

    “Tebal betul batang adik kau. Kalau kena tu, mau sedap”, tutur Syahidah.

    “Hishh, kau ni dah kenapa? Rafi tak roket kau ke? Gersang semacam je bunyi?”, usik Farah.

    “Rafi tu dah selalu lenjan aku. Tapi adik kau punya lain macam la dia punya feel. Geram pulak aku tengok”, balas Syahidah.

    “Kau nak dia ke?”, Farah menyakat Syahidah.

    “Nasib baik dia tu adik kau, Farah. Kalau tidak, memang aku nak rasa adik kau punya henjut aku. Gemuk macam tu, aku suka. Memang penuh lubang aku kalau kena”, seloroh Syahidah.

    “Ada-ada je kau ni”, balas Farah.

    “Tapi kenapa tiba-tiba je batang dia naik? Entah-entah dia stim tengok kau kot. Pakai kebaya ketat macam ni, badan cantik, bontot pejal, muka licin lagi, blowjob jangan cerita la, memang power. Rafi tu sampai sekarang tak boleh lupa penangan blowjob kau semenjak aku bagi green light kau hisap batang dia. Aku pun tak boleh lawan“, terang Syahidah.

    “Ish, kau ni. Aku hisap batang husband kau malam tu pun sebab kau jugak yang bagi. Lagi pun blowjob je kan? Nak lebih-lebih, sorry. Untuk tunang aku je. Korang berdua la, saje je kan? Main sampai menjerit-jerit. Mana aku boleh tahan. Dah la Azli takde malam tu. Kalau tak, boleh gak dia memantat aku”, luah Farah sambil mereka berdua ketawa mengenangkan hal lama.

    “Ala, sebab aku tau kawan aku ni cepat gersang la aku bagi. Bukan setahun dua aku kenal kau. Daripada ofis lama masa kita kerja sama-sama dulu pun title kau yang suka hisap batang tu kitorang dah tau. Dah berapa banyak batang kau sental kat sana, betul tak? Daripada duda, suami orang, tunang orang, boyfriend orang, sampai yang belum berpunya pun kau sapu. Semua kaler pun kau bedal. Itu yang malam tu suami aku geram sangat nak kau hisap batang dia. Aku tau Rafi tu dah lama nak rasa kau punya blowjob. So, sebagai isteri yang memahami, aku bagi la. Mithali tak aku?”, jelas Syahidah.

    “Mithali la sangat. Macam nak kebas bila suami kau tu fuck mulut aku malam tu tau. Time aku hisap batang dia, kuat betul dia pegang kepala aku. Siap terketar-ketar lagi”, balas Farah.

    “Itu la. Husband aku tu puas tau dapat pancut kat muka licin kau malam tu. Yang kau pulak dengan muka gersang boleh lagi jilat and telan air mani dia yang meleleh kat bibir. Paling aku tak sangka, dia panggil kau sayang pulak tu masa nak pancut. Siap berabang-abang lagi. Jelous aku”, usik Syahidah.

    “Tak payah jelous sangat ok? Kau tak kira pulak sebelum suami kau pancut kat muka aku, bagai nak gila kau lenjan tetek and jilat puki aku? Teruk aku dikerjakan dek laki bini malam tu”, bela Farah.

    “Ala kau ni. Macam tak biasa pulak. Kan kita dah biasa sama-sama horny kat asrama time sekolah dulu? Tiap-tiap malam kau ratah body aku ni. Selagi aku tak terpancut-pancut, selagi tu kau tak berhenti. Kira aku balas balik la malam tu”, tutur Syahidah.

    “Balas balik la sangat”, ujar Farah dan masing-masing hanya ketawa.

    “Hurm.. Tapi aku terfikir jap ni. Kalau adik kau tu request nak main dengan kau, nak bagi tak?”, tanya Syahidah tiba-tiba.

    “What? Azel? Ishh, kau ni pun. Kan kitorang adik beradik? Mengarut je”, ujar Farah.

    “Haha. Kakak adik pun, batang dia tebal tau. Kalau dia nak, baik kau kangkang je. Aku jamin dia boleh puaskan kau. Takkan batang Azli je kau nak baham seumur hidup? Tu namanya pengalaman. Aku kan expert hal-hal kelamin ni? Kalau tak, takkan melekat terus Rafi tu dekat isteri dia yang gebu ni? Walaupun aku tak boleh lawan blowjob kau, ok? Bapak dia pun lenjan aku kaw-kaw tau. Siap ketagih lagi dekat menantu dia ni. Pantang kalau kitorang balik kampung, memang habis orang tua tu kerjakan aku cukup-cukup. Kuat lagi bapak mertua aku tu. Orang kampung kan, umur dah 60 tahun tapi batang besar nak mampos. Kalah suami aku. Memang meraung-raung aku bila kena tala dengan bapak mertua sendiri. Nafsu mengalahkan anak dia yang memang dah sah-sah suami aku pulak. Aku ni dah jadi macam bini nombor dua orang tua tu je bila balik kampung. Tapi sedap tau, Farah”, usik Syahidah.

    Farah hanya tergelak bersama Syahidah. Dia tahu dan faham benar dengan kegilaan teman baiknya itu terhadap zakar yang bersaiz besar dan zakar yang berdiameter tebal semenjak dari zaman persekolahan lagi. Namun, kegersangan Syahidah amat mendadak dan berlainan sekali petang itu. Selepas selesai segala urusan, Farah dan Nazel menuju ke lif untuk turun ke tingkat bawah.

    “Lepas ni kita nak gi mana, Kak Uda?”, soal Nazel.

    “Damansara. Tengok pelamin”, ujar Farah.

    Farah berdiri bersebelahan Nazel di hadapan lif itu. Fikirannya masih mengulangi pemandangan yang dilihatnya di butik pengantin milik Azza. Sementara Nazel sedaya-upaya menahan asakan berahi yang bersarang di dalam dirinya kerana keindahan tubuh Farah yang memukau matanya di dalam butik itu tadi.

    Sebaik pintu lif dibuka, keadaan hampir sesak. Nazel melangkah memasuki ruang hujung sudut kiri lif itu diikuti Farah. Lif menjadi amat sesak apabila pengunjung selepas mereka memasuki lif tersebut. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah yang berseluar jeans ketat itu menekan kedudukan zakar Nazel yang berada di dalam seluar. Nazel tersentak seketika saat zakarnya ditekan punggung Farah. Belum surut ghairah yang dirasai di dalam butik tadi, kini nafsunya makin digoncang hebat dengan apa yang dirasainya. Zakar Nazel mengeras hebat mengenai punggung Farah yang bertubuh genit itu. Ketinggian kakaknya yang rendah sedikit dari dirinya jelas menghambatkan lagi rasa berahinya. Nazel menekan perlahan zakarnya kerana keasyikan yang dinikmatinya.

    “Oh, Kak Uda.. Kalaulah lif ni kosong, Azel kekah terus Kak Uda kat dalam ni. Mana boleh tahan..”, getus Nazel di dalam hati.

    Dada Farah makin bergoncang hebat kerana zakar Nazel menekan hebat punggungnya. Dari anggarannya, ternyata apa yang dikatakan Syahidah sedikit sebanyak memberi kesan kepadanya. Dia mencuba sedaya upaya untuk menahan gelora nafsu yang membadai dirinya di dalam lif itu berpunca daripada zakar adiknya yang semakin hebat menekan punggungnya.

    Mereka menuju ke kawasan letak kereta sebaik tiba di aras bawah. Perjalanan menuju ke Damansara itu kerap pula diganggu oleh kesekakan lalu lintas. Pandangan mata Nazel sering dipalingkan ke luar tingkap. Getaran yang dirasainya jelas masih berbekas di dalam dirinya. Farah pula sesekali mencuri pandang pada seluar adiknya itu. Antara desakan ghairah dan realiti taboo hubungan mereka, benar-benar membuatkannya bercelaru. Dia mengakui secara senyap di dalam hati bahawa betapa bonjolan zakar Nazel sungguh menipiskan kesetiaannya memberikan tubuhnya hanya untuk tunangnya seorang. Sepanjang perjalanan menuju ke Damansara, farajnya kerap terkemut-kemut sendirian.

    Kelengkapan dan persiapan pelamin sedang giat dilakukan ketika Farah dan Nazel tiba di kawasan yang dipilihnya bersama Azli. Perancang perkahwinan yang melihat kelibat Farah terus mendapatkannya dan rancak berbincang tentang peratusan persiapan pelamin. Nazel hanya memerhati lenggok tubuh kakaknya itu.

    Hujung petang itu, perancang perkahwinan itu dan para pekerjanya meminta izin untuk pulang. Persiapan pelamin jelas telah hampir siap dan hanya memerlukan beberapa perincian sahaja lagi.

    “So Farah, akak dengan staff-staff akak nak balik dulu. Pelamin dah siap, just nk kena touch up sikit-sikit je lagi”, tutur Noraida.

    “Ok, Kak Ida. Farah pun puas hati semua dah nak siap. Takde lah huru-hara nanti”, balas Farah.

    “Farah nak stay kejap ke? Kalau tak, akak nak kuncikan tempat ni.”, tanya Noraida.

    “Ha ah. Farah stay kejap. Saja nak tengok sikit-sikit. Nanti nak balik, Farah kuncikan la”, luah Farah.

    “Oh, oklah kalau macam tu. So, akak balik dululah ye”, balas Noraida.

    Suasana menjadi lengang selepas Noraida dan para pekerjanya pulang menuju ke rumah masing-masing. Farah dan Nazel meninjau-ninjau sekeliling sekitar kawasan itu sambil membelek-belek segala persiapan pelamin.

    “Macam mana, Azel? Ok tak?”, tanya Farah.

    “Ok. Lawa gak pelamin tempat bersanding ni”, balas Nazel.

    “Azel tak rasa macam over ke?”, tanya Farah kembali.

    “Takdelah. Ala, bukan selalu Kak Uda kahwin pun. Dah nama pun first time wedding. Tak apalah over sikit-sikit”, tutur Nazel.

    “Betul jugak. Ibu pun cakap macam tu. Agak-agak Azel, Kak Uda cantik tak nanti bila duduk atas pelamin tu?”, tanya Farah.

    “Cantik la. Untung Abang Azli dapat kakak Azel ni. Kalau tak, takkan staff wedding planner tadi usya-usya Kak Uda masa nak balik tadi?”, luah Nazel.

    “Iye ke? Apa yang untungnya? Kak Uda biasa-biasa je”, balas Farah sambil membelakangi Nazel.

    “Untung la. Kak Uda muka licin, curves cantik, bontot bulat. Malam pertama nanti mesti Abang Azli kerjakan Kak Uda puas-puas”, bisik Nazel di telinga Farah sambil memeluk kakaknya itu dari belakang.

    “Abang Azli dah rasa Kak Uda pun.. Takdenya malam pertama..”, balas Farah perlahan dengan dada yang berkocak laju.

    “Oh.. Dah ye.. Kak Uda tak nak bagi Azel rasa pulak ke?”, bisik Nazel lembut di telinga Farah, menggoda kakaknya itu sambil mengeratkan lagi pelukannya.

    “Azel nak ke..”, balas Farah sambil nafsunya di rangsang oleh zakar Nazel yang semakin membesar dan menekan punggungnya.

    “Nak..”, balas Nazel perlahan.

    Nazel mula meramas lembut peha Farah, cuba memancing kesempatan untuk terus menggoda kakaknya itu. Berduaan di tempat sebegini dengan tiada mata yang memerhati benar-benar melonjakkan lagi keinginannya. Farah sudah mula terkemut-kemut sendirian apabila tubuhnya disentuh begitu. Dia mulai karam di dalam belaian ramasan Nazel. Jelas, dia hanya mahukan adiknya membenamkan zakar itu ke dalam faraj milik kakaknya. Farah sudah tidak mampu lagi menempuh rangsangan demi rangsangan sejak mereka berada di butik pengantin lagi. Farah menonggek lentik apabila ramasan Nazel menjalar ke bahagian buah dadanya. Punggungnya menekan kuat kedudukan zakar Nazel menyebabkan adiknya itu meramas kasar buah dada Farah di sebalik T- shirt hitam yang dipakainya.

    “Mantap Kak Uda ni..”, tutur Nazel sambil mencium pipi kakaknya bertalu-talu.

    “Tak adalah.. Mana ada..”, balas Farah sambil tangan kanannya memeluk leher Nazel yang berada di belakangnya manakala tangan kirinya memegang erat jemari adiknya dalam keadaan melentik.

    “Ni bontot sedap ni. Bontot mantap ni”, balas Nazel sambil menampar perlahan punggung Farah yang masih berseluar jeans.

    “Oww.. Nakal la Azel ni.. Azel nak Kak Uda?”, goda Farah.

    “Nak. Azel nak main Kak Uda. Tak tahan la”, balas Nazel pantas.

    Farah terus memusingkan tubuh genitnya mengadap Nazel. Dia juga sudah kegersangan sepenuhnya petang itu. Bibir mereka saling berkucupan sambil Farah meramas-ramas zakar Nazel yang masih sedia terpacak di dalam seluar. Nazel pula meraba-raba rakus punggung kakaknya yang berseluar jeans itu. Dia tidak sabar untuk menjamah tubuh genit tunang orang merangkap kakaknya itu.

    “Kerasnya batang Azel.. Horny betul Azel ni kat Kak Uda ye..”, tutur Farah sambil tangannya masih meramas-ramas zakar Nazel.

    “Gila tak stim.. Kak Uda dah la mantap, muka licin, curves cantik, bontot bulat..”, puji Nazel sambil mencium leher Farah yang masih bertudung berwarna merah itu sementara tangannya masih setia meramas rakus punggung wanita itu.

    Farah memejam mata seketika menghayati rangsangan yang diberikan oleh adiknya. Tunang orang itu sudah tidak mahu mempedulikan apa-apa melainkan hanya ingin menikmati zakar lelaki yang memuja dan memuji setiap inci tubuh genitnya itu, meskipun itu adalah adiknya sendiri. Perlahan-lahan, zip seluar Nazel dilorotkan ke bawah dan seluar dalam Nazel diturunkan oleh Farah. Kemudian, terpampanglah zakar yang mencuri pandangannya semenjak di dalam butik pengantin lagi. Hati Farah berdegup kencang melihat ketebalan zakar milik adiknya itu. Fikirannya dengan pantas kembali mengulangi nasihat sinis Syahidah.

    “Azel punya gemuk la..”, terpacul sahaja dari bibir Farah tatkala dia memegang zakar Nazel.

    Kulit tapak tangan Farah yang bersentuhan dengan zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel yang dilanda jutaan asakan nafsu. Dia sudah tidak peduli lagi. Tubuh genit tunang orang itu harus dinikmati semahu-mahunya hari ini juga. Dari gaya kakaknya itu memegang, menggenggam, dan melocok zakarnya, jelas Farah juga seakan memberikan isyarat betapa wanita itu juga menginginkan yang serupa.

    “Takdelah.. Biasa-biasa je..Bestnya Kak Uda pegang batang Azel..”, luah Nazel.

    Setelah Nazel menanggalkan kasutnya, Farah melucutkan seluar dan seluar dalam yang dipakai Nazel sehingga lelaki itu hanya berbaju sahaja di hadapannya. Zakar adiknya yang masih di dalam genggaman, jelas mengeras dengan maha hebat meminta untuk dilayani. Farah mencangkung di hadapan Nazel dan mengusap buah zakar dan zakar adiknya itu. Nazel diruntun kenikmatan bertalu-talu akibat sentuhan kakaknya itu. Bijak sungguh wanita genit itu bermain dengan asakan berahinya. Lidah Farah mula menyentuh kepala zakar Nazel. Sementelah itu, jilatannya terus menjalar ke seluruh zakar milik adiknya.

    (Slurpp. Slurpp. Slurpp. Slurpp.)

    “Uhh.. Kak Uda..”, Nazel meracau kecil di dalam kenikmatan menikmati jilatan kakaknya itu.

    Melihat Nazel yang semakin diulit sensasi, Farah mula menghisap zakar lelaki itu. Zakar yang tebal itu memenuhi ruang mulutnya. Ini membuatkan dia makin bernafsu melahap zakar adiknya. Teknik hisapan Farah yang hebat benar-benar mendatangkan sensasi kepada Nazel. Setiap inci zakarnya dilahap oleh lidah dan mulut kakaknya dengan khusyuk dan rakus tanpa mengabaikan walau seinci pun ruang yang ada. Nazel berkali-kali mendesah enak tatkala Farah menambah tempo kepada teknik jilatan dan hisapan pada zakarnya. Apatah lagi, Farah menyonyot zakarnya seumpama anak kecil yang sedang menikmati minuman dari botol susu. Ternganga Nazel apabila dilayani dengan teknik yang sebegitu hebat. Kenikmatan hisapan pada zakarnya hari ini jauh lebih hebat dari yang pernah dialami bersama mak ciknya. Meluap-luap kejantanannya untuk memberikan rasa syahwat yang setara.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedapnya Kak Uda hisap.. Power giler..”, Nazel meracau perlahan memuji kehandalan Farah.

    Di dalam hati, Farah bangga sendirian kerana dipuji adiknya itu. Pujian seperti itu memang selalu didengarinya daripada Azli. Tunangnya itu selalu memuji kebolehan dan tekniknya menghisap zakar setiap kali mereka berasmara di atas katil dan ketika Azli kegersangan sewaktu memandu kereta. Selalu juga Azli memancutkan benihnya ke muka Farah dan di dalam mulut tunangnya itu. Sebagai tunang yang patuh, Farah dengan rela membiarkan wajahnya dilumuri oleh benih Azli dan kadangkala menelan benih tunangnya yang dipancutkan ke dalam mulut. Begitu juga dengan ramai suami orang di tempat kerjanya yang sungguh ketagih zakar mereka dijamah oleh bibir dan mulut wanita genit itu.

    Nazel mengusap perlahan pipi Farah yang sedang khusyuk melahap zakarnya. Wajah Farah yang putih dan licin, mata Farah yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghisap zakarnya benar-benar membuatkan Nazel makin bernafsu. Nazel memegang erat kepala Farah dan terus menghentak ruang mulut Farah dengan zakarnya. Tindakan Nazel itu menyebabkan Farah memegunkan kepalanya sambil tangannya memegang erat belakang peha adiknya itu. Mata Farah yang kuyu pula masih memandang Nazel yang sedang rakus melakukan face-fuck. Bibirnya mengemam erat zakar lelaki itu agar tidak terkeluar dari mulutnya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel melajukan temponya sambil memandang muka kakaknya dengan penuh bernafsu. Tangannya memaut erat kepala Farah yang masih bertudung itu. Zakarnya dimasukkan ke dalam mulut tunang orang itu dalam-dalam.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedap jolok mulut Kak Uda.. Sedap..”, racau Nazel.

    Nazel melajukan lagi tujahan pada mulut Farah sambil terdongak kenikmatan. Farah menahan asakan zakar adiknya yang menujah mulutnya dengan rakus. Wanita genit itu merasai betapa eratnya Nazel memegang kepalanya. Farah sendiri tidak menyangka bahawa Nazel akan kegersangan sehingga begitu rupa. Selepas beberapa ketika, Nazel memegunkan tujahan zakar pada mulut Farah dan membiarkan zakarnya berada di dalam mulut wanita genit itu seketika.

    (Creet! Creet! Creet! Creet! Creet!)

    “Uhh.. Sedapnya pancut dalam mulut Kak Uda..”, racau Nazel kemudian.

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam mulut kakaknya. Farah pula menelan setiap benih Nazel yang laju memasuki mulutnya dengan penuh syahwat.

    (Glup. Glup. Glup. Glup. Glup)

    Selepas habis menelan kesemua benih yang berada di dalam mulutnya, Farah kembali menjilat zakar Nazel. Matanya yang kuyu masih memandang Nazel sambil kadangkala sesekali dipejamkan. Nazel menikmati jilatan lidah Farah di zakarnya. Tangannya mengusap-usap lembut pipi kakaknya. Jelaslah padanya mengapa Azli amat menggilai wanita genit itu. Kehebatan tunang Azli itu sukar disangkal. Jilatan demi jilatan yang dilakukan oleh Farah kepada zakarnya membuatkan nafsu Nazel kembali memuncak. Nazel membangunkan Farah seraya mencium pipi dan leher kakaknya dengan rakus.

    “Sedap la air Azel..”, ujar Farah sambil meramas zakar Nazel yang sudah menegang kembali.

    “Sebab Kak Uda power.. Pandai hisap pulak tu..”, puji Nazel.

    “Ni batang Azel naik lagi ni.. Nak keluar lagi ke..”, balas Farah sambil menggenggam zakar Nazel.

    “Tak puas kalau Azel tak dapat kongkek Kak Uda..”, bisik Nazel dan meramas rakus punggung Farah.

    Nazel menanggalkan T-shirt hitam Farah dan melucutkan bra ungu wanita genit itu. Farah ingin menanggalkan tudung merahnya namun dihentikan Nazel.

    “Jangan tanggalkan tudung tu. Azel nak Kak Uda pakai tudung. Baru best”, pinta Nazel.

    “Hurm.. Boleh pulak?”, balas Farah.

    Nazel tidak membalas dan memulakan jilatannya di leher Farah sambil tangannya asyik meramas celah kelangkang tunang orang itu. Terkemut-kemut Farah menahan asakan rangsangan adiknya. Zakar Nazel yang menegang hebat itu dirocohnya perlahan sambil menikmati layanan yang diberikan. Lidah Nazel mula hinggap ke buah dada kakaknya. Jilatan rakus mula direncanakan ke puting Farah. Bergetar-getar puting tunang orang itu apabila dijamah lidah Nazel. Wanita genit itu tergeliat kecil apabila dikerjakan sebegitu rupa. Farah memegang erat kepala Nazel dan mendekatkan lagi ke buah dadanya. Nazel terus menghisap buah dada kakaknya. Hisapan rakus Nazel benar-benar membuatkan Farah tidak keruan.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh..”, desah Farah.

    Nazel mengemam erat buah dada Farah menggunakan bibirnya dan menyonyot deras buah dada kakaknya itu. Rasa sensasi yang memuncak terus melanda Farah. Farajnya terkemut bertalu-talu kerana rangsangan adiknya yang hebat. Buah dadanya yang putih jelas menjadi kemerahan kerana nyonyotan Nazel. Dalam kepalanya tersengguk-sengguk menahan nikmat, Farah memaut Nazel dengan erat. Lidah Nazel mula menjalar ke perut wanita genit itu. Dia ingin menjamah segenap inci tubuh tunang orang itu hari ini juga.Nazel mencangkung di hadapan Farah dan melucutkan seluar jeans yang dipakai Farah secara perlahan. Saat kancing seluar Farah dibuka, Nazel mencium kelangkang kakaknya yang masih berseluar dalam. Deruan syahwat Farah makin memuncak tatkala bibir Nazel menyentuh alat sulitnya. Nazel merangsang lagi skala nafsu Farah dengan menjilat kawasan kelamin wanita genit itu dengan tempo yang pantas.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Farah bertambah tidak keruan dengn layanan Nazel. Dia meramas-ramas rambut adiknya menahan asakan berahi itu. Seluar Farah dilurutkan melepasi paras peha dan jilatan Nazel menjalar ke bahagian peha mulus kakaknya. Putihnya peha Farah sesekali membuatkan Nazel geram dan lantas menggigit kecil peha tunang orang itu. Farah hanya melihat sahaja tindakan Nazel. Sungguh dia tidak menyangka sebenarnya bahawa adiknya itu bernafsu pada tubuh genitnya dan bersungguh-sungguh ingin menyetubuhi kakaknya sendiri. Farah tidak lagi ambil peduli kerana dia juga sudah berahi pada adiknya itu. Kasut, seluar jeans, dan seluar dalam yang dipakai Farah telah ditanggalkan sepenuhnya. Tubuh putih Farah bertelanjang bulat tanpa seutas benang pun. Nazel menatap seketika pemandangan yang disaksikannya kini.

    “Geram la kat body Kak Uda. Putih, cantik. Buat Azel geram je”, puji Nazel yang masih dalam kedudukannya tadi sambil mendongak memandang Farah.

    “Azel nak Kak Uda kan.. Pakai Kak Uda puas-puas hari ni..”, balas Farah sambil mengusap rambut Nazel.

    Nazel tersenyum girang. Ciuman Nazel singgah ke peha Farah menuju ke faraj kakaknya itu. Bibir Nazel mula mengucup indah bulu faraj wanita genit itu yang memang sentiasa dipotong pendek dan dijaga rapi. Farah memejam mata menghayati rangsangan lelaki itu. Dia sendiri tidak sabar untuk ditunggang adiknya yang jelas kemaruk ingin meratah tubuhnya. Nazel memasukkan jari telunjuknya ke dalam faraj Farah yang semakin berair. Tangan kirinya masih setia meramas punggung tunang orang itu dengan rakus. Faraj Farah mengemut hebat jari adiknya yang meneroka ruang farajnya. Sesekali desahan kecil keluar dari mulutnya apabila tempo penerokaan jari Nazel mula bergerak dari perlahan kepada sederhana. Tidak cukup dengan itu, Nazel memasukkan pula jari tengahnya ke dalam faraj Farah untuk sama-sama menjalankan tugas bersama jari telunjuknya. Nazel melajukan penerokaan jarinya sambil mencium rakus perut kakaknya dan meramas kasar punggung wanita genit itu. Farah pula terdongak sambil mendesah dan memegang erat rambut adiknya kerana rangsangan jari Nazel yang meneroka farajnya.

    “Ahh.. Ahh.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, rengek Farah.

    Faraj Farah telah mula galak berair ketika Nazel mengeluarkan jarinya. Aura kegersangan jelas terpancar dari raut wajah kakaknya yang telah kemerahan. Nazel memegang erat punggung Farah dengan kedua tangannya dan menjilat rakus faraj wanita genit itu. Farah tersentak dengan perubahan tindakan Nazel dan memegang kepala adiknya dengan lebih erat. Kehangatan syahwat mula melanda Farah dengan lebih hebat. Lidah Nazel mula menjelajah ke dalam ruang faraj Farah.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel membenamkan lidahnya ke dalam faraj kakaknya dengan lebih dalam dan menggandakan tempo permainan lidahnya di dalam faraj tunang orang itu. Tersengguk-sengguk kepala wanita genit itu apabila disimbah dengan ombak berahi yang maha deras kesan daripada tujahan lidah Nazel di dalam farajnya. Farah melentik hebat menikmati jilatan lidah adiknya yang melahap farajnya sambil tangannya meramas rakus rambut Nazel dan bibirnya tidak berhenti mendesah hebat.

    “Ohh.. Ohh.. Azel.. Sedap Azel jilat.. Uhh.. Uhh…Kak Uda tak tahan..”, racau Farah.

    Nazel kembali bangun dan mendakap Farah setelah selesai memberikan khidmat lidahnya. Farah mencium Nazel dengan rakus sambil merocoh zakar adiknya yang mengeras hebat menanti untuk mengabdikan diri pada lubang keramat kakaknya. Wanita genit itu menanggalkan baju yang dipakai Nazel dan mereka saling berciuman dengan ghairah sekali.

    “Azel.. Please fuck Kak Uda.. Masuk batang ni dalam Kak Uda..”, tutur Farah perlahan pada Nazel sambil memandangnya dengan mata yang kuyu dan menggenggam erat zakar adiknya itu.

    “Ye, Kak Uda. Azel pun dah tak tahan ni”, balas Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berpelukan dan berciuman dengan rakus serta ghairah sambil menuju ke sofa putih di hadapan mereka. Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu. Bibirnya masih mengucup bibir kakaknya sementara jarinya menggentel faraj tunang orang tersebut. Wanita genit itu terkemut-kemut hebat dan tersentak-sentak menahan nikmat sementara tangan kanannya memaut kepala Nazel sambil tangan kirinya mencengkam dada adiknya itu. Keadaan mereka berterusan begitu selama beberapa detik.

    “Kak Uda nak batang Azel..”, rayu Farah.

    Nazel memegang perlahan zakarnya dan menyentuh permukaan faraj Farah yang mengangkang menanti untuk diterokai oleh zakar itu. Nazel menggeselkan zakarnya berkali-kali pada bibir faraj kakaknya, menguji tahap keterujaan wanita genit itu.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Jangan buat Kak Uda macam ni.. Uhh.. Uhh.. Kak Uda nak batang Azel.. Uhh.. Uhh.. Kat dalam.. Uhh.. Uhh.. Please, Azel..”, rayu Farah dengan wajah yang jelas dirundung nafsu.

    “Saja je nak test”, Nazel membalas dan mencium pipi Farah.

    “Jahat..”, tutur Farah yang kegersangan.

    Nazel meluaskan kangkangan Farah dan mencium tapak kaki kakaknya itu serta menjilat tumit wanita genit tersebut. Perlahan-lahan zakarnya dihunus ke dalam faraj tunang orang yang telah kegersangan sepenuhnya di atas sofa putih itu. Farah menganga kecil apabila zakar adiknya memasuki ruang farajnya. Telahan Syahidah ternyata benar. Zakar Nazel memenuhi faraj Farah dan menghadirkan rasa sensasi yang lebih enak pada wanita genit itu. Farah mengemut rapat zakar adiknya yang perlahan-lahan menusuk farajnya.

    “Azel.. Ahh..”, luah Farah.

    “Huu.. Sempit lagi pantat Kak Uda ni rupanya..”, puji Nazel.

    Tusukan zakar Nazel yang perlahan jelas menambah gelora asmara Farah. Pasangan kakak dan adik itu memejam mata dan mengerut dahi masing-masing serta mendesah kenikmatan saat faraj ketat dan zakar tebal milik mereka saling bersatu. Nazel menjilat-jilat buah dada Farah sambil masih mengayak perlahan zakarnya di dalam faraj Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh.. Sedap..”, desah Farah serta meramas belakang badan adiknya.

    Nazel kemudian menghisap dan menyonyot buah dada kakaknya sambil menambah tempo tujahan zakarnya pada skala sederhana. Farah sedikit tersentak dengan peralihan rentak adiknya dan memaut erat tubuh Nazel. Deruan kenikmatan mula menujah hebat aura berahinya.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Azel.. Sedap.. Uhh! Uhh! Uhh!”, Farah merengek enak diratah adiknya sendiri di atas sofa putih itu.

    Kulit Farah yang putih bertukar kemerahan apabila dihenjut Nazel. Wajah Farah yang kemerahan menahan nikmat sambil mata kuyunya selang seli terbuka dan tertutup serta kepalanya yang kerap ditoleh ke kiri dan kanan bersama desahan syahwat jelas merangsang nafsu Nazel. Nazel meletakkan kedua-dua kaki Farah ke atas bahunya dan terus menjolok rakus faraj tunang orang itu. Farah terus tersentak dengan kederasan tujahan adiknya dan meraung enak.

    “Azel! Ohh! Ohh! Ohh! Ahh! Ahh! Ahhh!”, raung Farah.

    “Sedapnya pantat Kak Uda.. Sempit lagi.. Kemut sedap.. Kak Uda rasa sedap tak..”, puji Nazel sambil memancing Farah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap, Azel! Sedap! Ahh! Ahh! Ahh! Penuh pantat Kak Uda! Ohh! Ohh! Ohh!”, balas Farah dalam raungannya.

    “Rugi Abang Azli tak lenjan Kak Uda kaw-kaw.. Pandai hisap.. Pantat ketat.. Biar Azel henjut tunang dia ni puas-puas”, racau Nazel dalam kenikmatan menjamah faraj Farah yang mengemut kuat zakarnya.

    “Azel! Ahh! Ahh! Ahh! Lagi, Azel! Lagi! Uhh! Uhh! Uhh! Henjut Kak Uda lagi! Ohh! Ohh! Ohh!”, rengek Farah.

    Farah meraung kenikmatan kerana tusukan padu zakar Nazel yang meratah farajnya. Nazel menghenjut kakaknya dengan semahu-mahunya. Faraj Farah pula semakin kerap mengemut melewati hubungan asmara terlarang itu. Selepas beberapa tempoh menujah faraj wanita genit itu dengan rakus, Nazel mengeluarkan zakarnya dan mendudukkan Farah.

    “Hisap batang Azel, Kak Uda..”, pinta Nazel.

    Farah mencapai zakar Nazel dan menurut sahaja permintaan adiknya. Tunang orang itu melahap zakar Nazel dengan penuh khusyuk dan rakus.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Huuu.. Sedapnya, Kak Uda”, puji Nazel sambil memegang erat kepala Farah yang turun naik mengerjakan zakarnya.

    Nazel kemudian membaringkan Farah secara mengiring di atas sofa putih itu. Tubuh belakang Farah yang menghadapnya benar-benar merangsang lagi nafsu lelaki itu. Nazel berbaring di belakang Farah sambil meraba buah dada wanita genit itu dan meramas-ramas peha serta punggung tunang orang itu. Farah makin terangsang tatkala Nazel mencium dan menjilat tengkuknya di sebalik tudung yang dipakainya. Nazel memegang zakarnya dengan tangan kiri dan menghalakannya ke arah faraj Farah dari belakang. Tanpa sebarang amaran, Nazel terus menujah faraj kakaknya dengan deras dan rakus.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh!”, racau Farah.

    “Huu.. Sedap pantat ni.. Sedap..”, Nazel memuji keenakkan faraj Farah sambil meratah lubang keramat kakaknya itu semahu-mahunya.

    Farah melentik hebat apabila farajnya ditujah oleh adiknya dengan rakus. Tangannya menggenggam erat sofa putih itu menahan asakan zakar Nazel yang menggila menghenjut farajnya. Lentikan punggung Farah yang mengiring itu menambahkan lagi kerakusan Nazel. Faraj Farah yang mengemut hebat dalam keadaan tubuh yang melentik kerana dijolok zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel.

    “Lentik lagi, Kak Uda.. Kak Uda kemut sedap bila lentik.. Azel nak loboskan pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Uhh! Uhh! Uhh! Ye, Azel.. Kak Uda lentik lagi.. Ahh! Ahh! Ahh! Henjut Kak Uda kuat-kuat.. Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Ahh! Ahh! Ahh!”, raung Farah.

    Nazel melajukan lagi jolokan pada faraj Farah yang melentik pada paras maksimum itu. Raungan Farah terus kerap kedengaran seiring dengan henjutan zakar Nazel yang membedal rakus farajnya. Nazel menujah sedalam-dalamnya faraj Farah demi melempiaskan nafsu pada kakaknya itu. Ketika Nazel merasakan yang benihnya akan terpancut, Nazel mengeluarkan zakarnya dari faraj wanita genit itu, menggenggam dengan tangan kirinya, dan mencium bibir Farah dengan rakus.

    “Azel dah nak pancut ke..”, tanya Farah.

    “Sipi-sipi je nak keluar tadi.. Azel tak nak pancut lagi.. Belum puas henjut Kak Uda..”, balas Nazel dan mencium pipi tunang orang itu.

    “Suka lenjan Kak Uda ye..”, balas Farah sambil tergelak kecil ketika memusingkan tubuhnya menghadap Nazel.

    “Best main dengan Kak Uda. Azel tak tahan. Sedap”, tutur Nazel sambil mencium bibir wanita genit itu.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berkucupan dengan ghairah di atas sofa putih itu dan meraba serta meramas kemaluan satu sama lain. Nafsu mereka memuncak lagi ingin menikmati penyatuan alat sulit mereka. Farah masih berciuman bibir dengan Nazel sambil beranjak untuk berdiri. Perlahan-lahan, Nazel menuruti alunan tubuh Farah dan duduk di atas sofa itu. Farah mula mengucup segenap inci badan Nazel sambil membongkok dan bersimpuh di hadapan Nazel yang masih duduk sehingga kepalanya bersetentang dengan zakar adiknya. Tunang orang itu meramas lembut zakar Nazel yang masih lapar ingin menerobos farajnya. Kekerasan zakar Nazel jelas menghambat naluri gersang Farah sehingga faraj wanita genit itu terkemut-kemut sendirian.

    “Kalau Kak Uda tau Azel horny sampai macam ni, dah lama Kak Uda ajak Azel main.. Pandai Azel henjut Kak Uda.. “, tutur Farah perlahan sambil masih meramas zakar adiknya.

    “Sekarang kan Kak Uda dah tau.. Bagi Azel puaskan Kak Uda.. Biar Kak Uda tak boleh lupa Azel.. Huu..”, balas Nazel dan mengaduh kesedapan apabila Farah menggenggam zakarnya.

    Farah menjilat zakar Nazel dengan penuh bernafsu sekali. Wajahnya kemerahan disimbah gelora berahi dan matanya yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghebatkan jilatannya pada zakar adiknya itu. Nazel memejam mata menahan nikmat kerana rangsangan kakaknya yang utuh mengerjakan zakarnya. Berkali-kali Nazel menyebut nama Farah dan memuji kemahiran tunang orang itu.

    Selepas menyudahkan jilatannya, Farah menaiki Nazel dan menghalakan zakar adiknya tepat ke bibir farajnya. Dalam posisi duduk, Nazel melunjurkan kakinya agar Farah mudah menyesuaikan diri menunggang zakarnya di atas sofa putih itu. Faraj Farah berada di atas zakar Nazel dan bersedia untuk membaham zakar adiknya itu tatkala wanita genit itu meramas-ramas zakar Nazel. Nazel mengambil kesempatan itu dengan meramas rakus buah dada kakaknya itu dan menggentel puting buah dada Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Uhh..”, Farah mendesah kecil apabila diperlakukan begitu.

    Farah yang berada di atas badan Nazel melenturkan tubuhnya dan mencium Nazel. Farajnya digesel-gesel ke atas zakar adiknya yang makin tidak keruan untuk menjamah kembali faraj Farah. Desahan demi desahan kecil terbit dari mulut Nazel.

    “Kak Uda.. Azel tak tahan.. Nak masuk pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Kak Uda balas balik.. Kan Azel dera Kak Uda mula-mula tadi.. Tak tahan kan.. Macam tu la Kak Uda rasa..”, balas Farah sambil masih menggeselkan farajnya.

    “Sorry, Kak Uda.. Azel tak buat lagi.. Bagi la pantat Kak Uda.. Azel nak pantat ketat Kak Uda..”, rayu Nazel lagi.

    Farah mencium pipi Nazel dan bangkit dari lenggok lenturan tadi. Dia mengangkat farajnya dan memegang zakar Nazel yang menegang serta memimpin zakar itu menjelajah farajnya.

    “Ahhhh..”, Farah mendesah tatkala zakar Nazel perlahan-lahan memasuki farajnya apabila dia melabuhkan punggungnya di atas Nazel.

    “Huuu.. Sedapnya Kak Uda kemut..”, Nazel memuji jerutan faraj Farah pada zakarnya saat Farah berhenti seketika sewaktu zakar Nazel telah berada sepenuhnya di dalam farajnya dan mengemut-ngemut zakar itu.

    Kemudian, Farah memulakan hayunannya mengerjakan zakar Nazel. Nazel merasai kenikmatan yang tiada tolok bandingan kerana ayakan Farah yang pantas dan kemutan faraj Farah yang hebat silih berganti membaham zakarnya. Desahan, rengekan, dan raungan Farah sudah semakin kerap kedengaran memenuhi ruang dewan itu. Mujurlah tiada sesiapa yang melalui kawasan dewan itu. Jika tidak, terpaksalah Nazel berkongsi meratah tubuh genit Farah bersama lelaki lain yang memang tidak akan melepaskan peluang mengerjakan Farah jika melihat tunang orang itu dihenjut dan mendengar suara Farah meraung hebat ketika diratah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap! Sedap! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Azel! Uhh! Uhh! Uhh!”, raung Farah.

    “Huu.. Best.. Kak Uda.. gelek..Kak Uda.. Kak Uda..”, tutur Nazel tersekat-sekat kerana dilanda kenikmatan dek hayunan dan kemutan Farah.

    Farah melentikkan punggungnya di atas Nazel dan melajukan lagi kederasan hayunannya. Tindakan Farah menambahkan lagi kenikmatan yang dirasainya. Sesekali dia mendongak dan menghalakan wajahnya kepada Nazel dengan mata yang tertutup, kerutan dahi yang sentiasa menghiasi wajahnya dan desahan, rengekan, serta raungan yang tidak putus-putus hadir dari bibirnya. Farah mencengkam erat dada Nazel sehingga berbekas kerana penangan kejutan nikmat yang melanda dirinya bagai arus elektrik. Nazel pula memegang erat tapak kaki kakaknya, mendesah kenikmatan, dan melihat wajah putih dan licin Farah yang kemerahan dek asakan nafsu yang hangat membara pada wanita genit itu. Wajah tunang orang itu yang menahan deruan syahwat jelas kelihatan sangat cantik dan sempurna serta merangsangkan lagi Nazel untuk mengerjakan tubuh Farah sehingga kakaknya puas. Tatkala hayunan Farah sudah mula perlahan dan genggaman tangan Farah mula longgar, Nazel memaut punggung Farah dan menghenjut laju faraj kakaknya dari bawah. Farah tersentak kerana tusukan deras zakar adiknya dan kembali meraung enak.

    “Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Ambik, Kak Uda! Ambik lagi! Huu! Sedap pantat tunang orang ni! Sedap pantat Kak Uda ni!”, racau Nazel.

    “Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, Farah meraung lagi.

    Farah membaringkan badannya dan meletakkan mukanya di atas dada Nazel. Wanita genit itu menguatkan diri membuat lovebite pada dada Nazel dalam menahan nikmat dek hentakan padu zakar Nazel pada farajnya. Momentum gigitan cinta Farah merakuskan lagi tujahan Nazel dan makin deras jolokan zakarnya pada faraj Farah. Selesai gigitan cintanya, Farah memeluk erat adiknya yang menyudahkan henjutannya namun masih belum menampakkan tanda akan menghamburkan benihnya.

    “Azel.. Sedap la Azel henjut Kak Uda.. Pandai Azel main..”, puji Farah yang masih bernafsu.

    “Kan Azel cakap nak bagi Kak Uda puas.. Azel kekah la Kak Uda kaw-kaw..”, balas Nazel.

    “Sayang adik Kak Uda ni”, sahut Farah dan pasangan kakak dan adik itu berciuman dengan ghairah sekali di atas sofa putih itu.

    Mereka berdua bangun dari sofa itu dan berdiri sambil berpelukan erat serta bibir mereka saling bertaut. Malah, Farah dan Nazel meramas-ramas alat sulit antara satu sama lain. Nazel memusingkan Farah supaya kedudukannya dapat membelakangi kakaknya itu sementara Farah menghadap sofa putih di hadapan mereka itu. Nazel meletakkan tangan kanannya di atas tubuh Farah dan menekan tubuh wanita genit itu ke bawah. Fahamlah Farah keinginan Nazel dan tunang orang itu terus melentikkan punggungnya serta merendahkan kepala, juga bahagian atas tubuhnya. Farah meluruskan kakinya agar lentik punggungnya dapat dijamah dengan pandangan Nazel yang penuh dengan nafsu serakah. Farah tahu benar yang adiknya itu amat geram pada lentikannya. Nazel mengusap-usap punggung Farah yang melentik tinggi dengan kaki diluruskan. Keindahan tubuh kakaknya jelas kelihatan apabila berada di dalam posisi itu sambil menunduk. Nazel terus menjilat faraj Farah yang kelihatan menawan itu. Farah mendesah kecil, mengetap bibir, dan mengepal kedua-dua jemarinya pada kedua-dua lututnya menyelusuri kenikmatan farajnya dijilat Nazel.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ess.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, desah Farah.

    Nazel kembali berdiri membelakangi Farah dan menyilangkan kedua-dua tangan kakaknya di atas paras punggung wanita genit itu. Nazel kemudian mengunci kedua-dua tangan tunang orang itu dengan tangannya. Farah meninggikan lagi lentikan punggungnya demi menggoda Nazel agar kembali menujah farajnya. Kedua-dua kakinya juga dijingkitkan agar menambahkan lagi keberkesanan visual rangsangan seksualnya. Nafsu serakah Nazel makin meluap-luap melihat kesempurnaan Farah. Makin bertambah deruan adrenalin Nazel untuk meratah tubuh tunang orang itu.

    “Azel.. Suka tak Kak Uda lentik macam ni.. Cepat la henj..”, godaan Farah terhenti apabila Nazel terus menghenjut faraj tunang orang itu dari belakang dengan rakus dalam keadaan berdiri tanpa membenarkan kakaknya itu menghabiskan ayat.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah.

    Nazel menghenjut Farah yang melentik dalam keadaan berdiri sambil kedua-dua kakinya yang dirapatkan menginjit-injit ketika dijolok Nazel bertalu-talu. Posisi Farah itu menyebabkan Nazel mendesah enak kerana faraj Farah dirasakan amat ketat dari sebelumnya sementara Farah tidak henti-henti meraung nikmat kerana zakar Nazel dirasakan menerobos jauh ke dalam farajnya. Farah tidak dapat bergerak memaut apa-apa kerana kedua-dua tangannya dikunci erat oleh tangan Nazel. Hanya kemutan farajnya dan raungannya sahaja yang mampu dilakukan kerana dikerjakan adiknya yang bernafsu pada tubuh genit kakaknya. Tujahan zakar Nazel masih tidak menampakkan tanda surut meskipun Farah telah meluaskan kakinya agar imbangannya lebih stabil menahan asakan deras zakar Nazel. Malah, Nazel makin melajukan lagi tujahannya sehingga Farah merasai kepuasan maksimum dihenjut sebegitu rupa.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    “Kak Uda.. Azel nak pancut dalam.. Boleh tak..”, tanya Nazel sambil masih menghenjut Farah.

    “Jangan, Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Kak Uda.. Belum ready.. Ahh! Ahh! Ahh! Nanti Kak Uda.. Ohh! Ohh! Ohh! Mengandung kalau.. Ahh! Ahh! Ahh! Azel pancut.. Uhh! Uhh! Uhh! Dalam pantat Kak Uda.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, Farah membalas dalam kenikmatan dijolok Nazel, namun Nazel melajukan lagi henjutannya di hujung jawapan Farah.

    Meskipun Farah sedikit bimbang jika Nazel memancut di dalam farajnya, kenikmatan dihenjut adiknya bertalu-talu masih menebal dan dirasai wanita genit itu. Setiap saat, detik, mahupun waktu sepanjang farajnya dijolok dan dihentam dek zakar Nazel dengan rakus lagi deras, tidak langsung menghilangkan desahan, rengekan, raungan tunang orang itu. Dalam keadaan yang masih berdiri bersama kaki yang diluaskan, Farah telah memaksimumkan lentikan punggungnya hingga menyebabkan kederasan hentakan zakar Nazel pada farajnya dari belakang bertambah. Kepuasan dan kenikmatan yang dirasai Farah ketika ini amat memuncak hingga tunang orang itu mendongak ke atas sambil memejam mata, mengerut dahi direnjat enak, dan mulutnya menganga meraung kenikmatan meskipun kedua-dua tangannya yang berada di belakang di atas paras punggungnya masih dikunci oleh tangan Nazel.

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedapnya Azel henjut! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Kak Uda sedap.. Huu! Azel suka dapat Kak Uda.. Azel nak Kak Uda.. Huu!”, racau Nazel.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Jangan pancut dalam.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dekat muka.. Uhh! Uhh! Uhh! Tak pun dalam.. Ohh! Ohh! Ohh! Mulut Kak Ud.. Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, rayu Farah dan dihenjut dengan lebih rakus serta deras oleh Nazel sebelum sempat menghabiskan ayatnya.

    Nazel kemudian membawa tubuh kakaknya terperosok meniarap di atas sofa putih di hadapan mereka sambil masih menghenjut faraj wanita genit itu dari belakang. Sebaik sahaja badannya menghimpit tubuh tunang orang yang tertiarap itu, Nazel memegunkan zakarnya yang masih berada di dalam faraj Farah. Dek kerana rayuan Farah yang tidak membenarkan Nazel memancut ke dalam farajnya, Nazel mula mendapat satu idea untuk melempiaskan hajatnya. Nazel tetap ingin menghamburkan benihnya di dalam tubuh kakaknya. Dia merasa amat rugi sekiranya hanya dapat memancut ke muka mahupun di dalam mulut wanita genit itu sahaja setelah dia dapat meratah tubuh tunang orang itu buat pertama kali. Nazel mengucup pipi dan mencium bibir Farah sambil zakarnya masih memegun di dalam faraj kakaknya.

    “Kenapa Azel berhenti.. Marah Kak Uda ye.. Uhh.. Sorry, Azel.. Kak Uda bukan tak suka kalau Azel pancut dalam.. Ess.. Cuma kalau Kak Uda mengandung nanti.. Susah Kak Uda nak cover.. Ahh.. Abang Azli tu tak pernah pancut dalam.. Kalau keluar baby nanti.. Payah pulak nak menjawab.. Ess.. Jangan marah Kak Uda ye.. Uhh..”, jelas Farah dengan lebar sambil menahan rangsangan Nazel yang mencium pipinya, menjilat lehernya, dan menggerakkan zakar yang masih berada di dalam farajnya.

    “Azel tak marah.. Tapi Azel tak tahan kat Kak Uda.. Dah la muka licin, badan cantik, bontot pejal, kaki pun seksi.. First time Azel dapat fuck Kak Uda ni.. Rugi kalau pancut luar..”, balas Nazel yang telah mengeluarkan zakarnya dan menembab alur punggung Farah.

    “Nak tembak Kak Uda jugak ye.. Azel nak pancut mana kalau keluar nanti.. Kat muka Kak Uda, Azel tak nak.. Kat dalam mulut Kak Uda pun Azel tak nak kan.. Kalau dalam pantat Kak Uda ni, Kak Uda belum boleh bagi lagi.. Cuba Azel bagitau Kak Uda..”, luah Farah sambil memegang erat jemari adiknya.

    Nazel memeluk erat Farah yang meniarap di atas sofa putih itu sambil menekan kuat zakarnya pada alur punggung kakaknya. Ciumannya singgah di bibir Farah dan dibalas oleh wanita genit itu. Selepas beberapa ketika, Nazel mendekatkan bibirnya pada telinga Farah.

    “Azel nak pancut dalam bontot Kak Uda..”, bisik Nazel.

    “Azel nak main bontot Kak Uda ke?”, luah Farah dengan mata yang terbeliak sedikit kerana terkejut dengan permintaan Nazel.

    Sepanjang Farah menikmati hubungan seks dengan tunangnya, punggungnya tidak pernah diterokai oleh Azli. Paling kurang pun jika di dalam haid, hanya pancutan benih yang akan melumuri wajahnya atau pun di dalam mulutnya. Begitu juga dengan suami-suami orang yang menagih blowjob yang enak dari wanita genit itu. Tunangnya juga hanya melenjan faraj ketatnya sahaja selain dahagakan hisapan Farah pada zakarnya. Farah memusingkan badannya dan duduk di atas sofa putih itu sambil Nazel duduk di sebelahnya dengan zakar yang keras terpacak. Farah menatap wajah Nazel yang mengharap dan zakar adiknya yang menegang menanti untuk mengerjakan punggungnya.

    “Kak Uda tak pernah kene main bontot. Kak Uda takut nanti sakit sangat. Dah la batang Azel ni gemuk. Baru masuk dalam pantat pun Kak Uda dah menjerit separuh gila, lagi pulak kalau masuk dalam bontot? Meraung-raung Kak Uda kalau kena”, tutur Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    “Mula-mula je sakit. Lepas tu Kak Uda rasa sedap punya. Sama macam mula-mula Kak Uda main dengan Abang Azli la. Lama-lama, Kak Uda pun rasa sedap sampai dah pro kan? Tu yang power giler Kak Uda blowjob. Rasa nak tercabut batang Azel ni. Sedap betul”, luah Nazel dan mencium pipi Farah.

    “Azel!”, balas Farah spontan mencubit peha Nazel sambil pipinya merah padam diusik adiknya itu.

    “Aduhh”, teriak Nazel perlahan sambil mengusap pehanya.

    “Padan muka. Sapa suruh kenakan Kak Uda”, balas Farah sambil mengusap manja peha Nazel yang dicubit dan menggenggam zakar adiknya itu.

    “I love you, Kak Uda..”, tutur Nazel perlahan dan mencium pipi kakaknya sambil memegang tangan Farah yang masih menggenggam zakarnya.

    “I love you too..”, balas Farah dan menatap mata Nazel yang memandangnya.

    Farah dan Nazel berciuman lagi di atas sofa putih itu. Kali ini lebih rakus dan ghairah. Punggung Farah diramas dan diraba penuh bernafsu oleh Nazel. Buah dada Farah habis dikerjakan semahu-mahunya hingga wanita genit itu mendesah-desah kenikmatan.

    “Kak Uda.. Boleh tak Azel nak main belakang ni.. Yang depan, Abang Azli dah rasmi dulu.. Bagi la Azel pecahkan dara jubur Kak Uda..”, rayu Azel sambil menjilat buah dada kakaknya.

    “Ye, Azel.. Kak Uda bagi.. Tapi pelan-pelan tau.. Kak Uda tak pernah kena kat bontot..” balas Farah yang memutuskan untuk memenuhi hajat Nazel yang dahagakan punggungnya.

    Nazel makin bersyahwat kerana Farah memberi lampu hijau. Nazel bingkas bangun dan menonggengkan Farah di atas sofa putih itu. Farah melentikkan punggungnya tinggi di dalam posisi itu dan menyebabkan Nazel semakin tidak keruan. Dengan bentuk punggung Farah yang sempurna dalam tonggengan hebat, lubang dubur kakaknya seakan menggoda Nazel untuk menjelajah segenap ruang yang ada.

    “Perghh.. Menarik..”, tutur Nazel perlahan dan meramas punggung Farah.

    Nazel duduk di belakang Farah yang sedang menonggeng dan lidahnya menjulur ke alur punggung wanita genit itu. Kedua-dua tangannya pula menguak punggung tunang orang yang sedikit kegelian apabila lubang duburnya pertama kali dijelajahi oleh lidah adiknya. Nazel asyik menjilat lubang dubur kakaknya dan menjolok lubang Farah itu dengan lidahnya secara deras. Bernafsu benar Nazel ingin memecahkan dara punggung Farah yang tidak pernah dinodai oleh sesiapa pun sebelum ini. Farah pula telah dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran lidah Nazel yang menjamah lubang duburnya. Tunang orang itu mendesah kecil sebaik mula merasai kenikmatan akibat permainan lidah Nazel yang berterusan mengerjakan punggungnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Uhh..”, desah Farah.

    Nazel menyudahkan khidmat lidahnya dan menampar-nampar perlahan punggung Farah. Geramnya makin bertambah melihat punggung kakaknya yang kemerahan kerana ditampar perlahan. Tangan kiri Nazel memegang, meramas, dan menguakkan punggung Farah yang masih melentik dalam posisi menonggeng. Nazel kemudian perlahan-lahan memasukkan jari telunjuk kanan ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu menggenggam perlahan sofa yang menjadi alas tonggengannya dan mendesah tatkala Nazel menggerakkan jarinya yang berada di dalam dubur tunang orang itu. Zakar Nazel yang sedia terpacak itu tersengguk-sengguk bersama desahan kakaknya yang hanyut dengan permainan jarinya di dalam dubur yang belum pernah dinikmati oleh sesiapa. Nazel dapat merasa betapa dubur Farah mengemut-ngemut jari telunjuknya yang sedang membaham punggung kakaknya itu. Selepas Farah mula selesa dengan henjutan jari telunjuk Nazel di dalam duburnya, Nazel memasukkan pula jari hantunya ke dalam punggung wanita genit itu untuk sama-sama beroperasi dengan jari telunjuknya. Tunang orang itu tersengguk-sengguk, mengemut-ngemut deras, dan mendesah-desah dengan kehadiran dua jari yang mengerjakan duburnya dengan Nazel meningkatkan tempo jolokan jarinya pada punggung kakaknya itu.

    “Ohh..”, Farah mendesah lagi.

    Nazel tidak mahu gelojoh menghenjut punggung Farah walaupun sebenarnya dia sudah tidak sabar untuk meliwat kakaknya itu. Nazel tidak mahu wanita genit itu merasa trauma selepas punggungnya dihenjut buat pertama kali nanti. Nazel inginkan tunang orang itu ketagih punggungnya dijolok berkali-kali sekiranya rancangan yang telah dipersetujui itu berjaya. Dia ingin sentiasa dapat meratah tubuh kakaknya berterusan dengan kerelaan wanita genit itu.

    Selepas menyudahkan permainan jari-jarinya, Nazel berdiri di belakang Farah yang masih menonggeng di atas sofa putih dan melekapkan zakarnya yang menegang itu ke alur punggung tunang orang itu. Farah yang melentik di atas sofa melurut-lurut zakar adiknya dengan punggungnya. Nazel melihat dan merasai kenikmatan apabila punggung kakaknya yang melentik, turun naik melurut zakarnya. Nazel meramas-ramas peha wanita genit itu sambil Farah asyik dengan lurutan punggungnya pada zakar adiknya itu. Tanpa disedari, tunang orang itu rupanya semakin menikmati kehadiran zakar di punggungnya dan turut sama mendesah bersama Nazel yang dari tadi memuji lurutan punggung kakaknya itu.

    “Huu.. Kak Uda.. Sedap la bontot Kak Uda turun naik kat batang Azel..”, puji Nazel.

    “Ess.. Rasa best batang Azel tekap bontot Kak Uda.. Ahh..”, balas Farah.

    Nazel kemudian memaut punggung Farah dan menekan hebat zakarnya pada alur punggung kakaknya itu. Lurutan punggung wanita genit itu terhenti namun masih melentik dan Nazel menggesel-geselkan zakarnya yang keras pada alur punggung tunang orang itu secara menaik dan menurun. Nazel meluah kenikmatan berkali-kali sambil menekapkan badannya pada belakang tubuh Farah dan meramas rakus buah dada kakaknya serta memeluk erat tubuh wanita genit itu.

    “Huu.. Sedapnya celah bontot Kak Uda.. Tak sia-sia Azel mintak nak main jubur bakal bini Abang Azli ni.. Huu.. Kak Uda sayang..”, puji Nazel sambil mencium tengkuk Farah yang masih bertudung itu.

    “Uhh.. Azel nakal..”, luah Farah yang suaranya tersangkut-sangkut melayani geselan rakus zakar Nazel pada alur punggungnya.

    Nazel kemudian memberhentikan geselannya dan berdiri belakang Farah yang merapikan tonggengannya di atas sofa putih itu. Nazel sudah bersedia untuk meliwat kakaknya. Tapak tangan kanannya menyentuh pinggang wanita genit itu dan tangan kirinya membelai zakarnya yang akan menerobos dubur tunang orang itu. Farah melentikkan lagi punggungnya, merangsang nafsu adiknya itu sebelum dia diliwat Nazel sebentar lagi. Genggaman tapak tangan Nazel yang kian mencengkam pada punggungnya sudah cukup memberikan isyarat bahawa adiknya itu benar-benar bernafsu ingin meliwatnya. Farah tahu bahawa Nazel akan mengerjakan punggungnya sepuas-puas hati. Nazel kemudian meludah kecil ke lubang punggung kakaknya. Farah pasrah dan rela.

    Perlahan-lahan, zakar Nazel mula menjengah punggung Farah. Sewaktu kepala zakar memasuki lubang duburnya, Farah masih lagi tenang di atas sofa putih itu, menonggeng dan melentik. Saat suku zakar Nazel melewati duburnya, Farah mula mengetap bibir, mencengkam erat bantal sofa sambil kakinya terketar-ketar dan melingkari kaki adiknya. Lubang duburnya mengemut zakar Nazel dengan erat.

    “Fuhh.. Ketatnya..”, luah Nazel kenikmatan kerana pertama kali meliwat punggung perempuan.

    Nazel membiarkan seketika zakarnya di dalam dubur Farah dan mengusap lembut punggung kakaknya. Dia tahu bahawa wanita genit itu mencuba sedaya upaya untuk menyesuaikan diri dengan kehadiran zakarnya di dalam dubur. Dari kemutan punggung Farah yang kerap mencengkam zakarnya, Nazel tahu betapa tunang orang itu berusaha sebaik mungkin. Nazel memajukan lagi zakarnya perlahan. Sewaktu separuh zakarnya memasuki dubur Farah, tunang orang itu memegang pergelangan tangan kanan Nazel yang memaut punggungnya.

    “Sakitt..”, luah Farah dengan tangan yang terketar-ketar.

    Nazel berhenti seketika dari meneruskan gerakan zakarnya dan membelai lembut punggung kakaknya. Nazel menggerakkan zakarnya yang memegun di dalam dubur Farah. Sekali zakarnya digerakkan, bertalu-talu punggung wanita genit itu mengemut. Jerutan dubur tunang orang yang mencengkam zakarnya benar-benar membuatkan Nazel merengus kenikmatan. Perlahan-lahan, Nazel mengeluarkan zakarnya dari dubur kakaknya. Farah masih menonggeng di atas sofa putih itu selepas adiknya itu selesai mengeluarkan zakarnya. Tangan wanita genit itu terketar-terketar dan menggenggam erat sofa yang menjadi alasnya. Tunang orang itu mencuba untuk menggagahkan diri dek pengalaman yang baru dirasai itu. Duburnya terasa hangat kerana baru diterokai oleh zakar adiknya.

    “Kak Uda ok?”, tanya Nazel perlahan.

    Tiba-tiba rasa hangat yang dirasai Farah pada duburnya terus merebak ke seluruh punggungnya. Farah terus berguling-guling ke kiri dan kanan di atas sofa putih itu sambil memegang punggungnya.

    “Arghh.. Pedih.. Pedih..”

    Farah bingkas bangun selepas gulingannya tidak juga meredakan rasa hangat yang meledak pada punggungnya. Farah menjongket rendah dan mundar-mundir di hadapan Nazel sambil mengibas-ngibas punggungnya. Nazel yang melihat kakaknya tidak keruan, mendekati dan memeluk erat wanita genit itu. Tangan kanannya mengusap kepala Farah yang masih bertudung dan tangan kirinya memegang lembut punggung tunang orang itu. Farah juga membalas pelukan Nazel dan memeluk adiknya itu. Kepalanya diletakkan di dada Nazel.

    “Azel.. Bontot Kak Uda rasa pedih.. Pedih sangat..”, tutur Farah.

    “Iye, Kak Uda. Azel nampak. First time memang pedih, sayang..”, balas Nazel sambil mengusap lembut punggung kakaknya.

    “Azel la ni.. Batang gemuk sangat.. Sakit bontot Kak Uda tau..”, jawab Farah dan memegang zakar Nazel yang masih keras dan tegang selepas pedih pada punggungnya mula berkurangan.

    “Aik? Tadi kata pedih? Ni pegang batang Azel pulak?”, usik Nazel.

    “Dah kurang. Kak Uda suka batang Azel. Sedap, sayang..”, ujar Farah.

    “Kak Uda boleh lagi tak ni? Ke nak berhenti je?”, tanya Nazel sambil tersenyum nakal.

    “Tak nak. Azel yang first jolok bontot Kak Uda tau. Azel jugak yang mesti habiskan. Kak Uda nak batang ni pancut dalam bontot Kak Uda”, tegas Farah perlahan.

    Nazel tersenyum dan mencium bibir kakaknya. Farah pula membalas ciuman itu sambil menggenggam erat zakar adiknya. Nazel memimpin Farah ke sofa dan mendudukkan wanita genit itu. Tunang orang yang memahami tindakan Nazel terus menonggeng dan melentik di atas sofa putih itu. Nazel menggeselkan zakarnya pada alur punggungnya dan memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah perlahan-lahan tanpa henti sehingga melepasi sedikit paras yang ditinggalkan sebelum itu.

    “Ahhh..”, desah Farah sambil memaut erat sofa.

    Nazel kemudian perlahan-lahan mengeluarkan zakarnya kembali. Selepas itu, Nazel bermula kembali kepada asas secara perlahan-lahan.

    Masuk kepala, keluar. Masuk suku, keluar. Masuk separuh, keluar. Masuk penuh, keluar.

    Nazel mengulangi kembali langkah-langkah itu berkali-kali sambil memegang lembut punggung kakaknya. Keadaan itu berterusan selama beberapa minit. Farah telah mula dapat menyesuaikan diri dengan pergerakan zakar Nazel di dalam duburnya di sepanjang minit-minit itu. Tubuh wanita genit itu sudah kurang menggigil dan pautan tunang orang itu pada sofa berlegar pada skala erat dan longgar. Farah semakin menikmati tebukan zakar pada punggungnya dan mendesah enak merasai saat diliwat.

    “Uhh.. Lagi, Azel.. Kak Uda nak lagi.. Ahh.. Buat Kak Uda jerit, sayang.. Ohh..”, rayu Farah.

    Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk serta mencium belakang tubuh Farah yang sedang menonggeng. Nazel kemudian membetulkan kembali posisinya dan menampar halus punggung Farah dengan zakarnya. Farah melentikkan lagi tonggengannya ketika Nazel telah bersedia untuk meneruskan meliwat kakaknya itu. Dengan sekelip mata,

    (ZAPP !!)

    Zakar Nazel terus menerjah dubur Farah dengan kederasan yang sederhana. Wanita genit itu terkial-kial memaut sofa dengan erat dan kepalanya terdongak sambil mata tunang orang itu terpejam saat duburnya dihenjut zakar adiknya sendiri. Farah meraung kenikmatan diliwat di atas sofa putih itu dalam posisi menonggeng. Punggungnya melentik seiring dengan raungannya yang memenuhi ruang dewan itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”

    Nazel menghenjut laju dubur Farah. Kepalanya terdongak, matanya terpejam, dan mulutnya ternganga kenikmatan meliwat kakaknya. Kemutan dubur wanita genit itu yang menjerut zakarnya amat mengasyikkan dan membakar lagi nafsunya. Raungan tunang orang itu pula kedengaran amat seksi sekali. Nazel memandang ke bawah dan melihat bagaimana zakarnya menujah punggung pejal Farah. Dubur Farah yang membaham zakarnya yang tenggelam timbul menghenjut punggung kakaknya itu dirasakan pemandangan yang paling indah. Nazel melajukan lagi jolokannya pada dubur Farah sambil meramas rakus dan menampar punggung wanita genit itu. Raungan tunang orang itu semakin kerap dan memang memberahikan.

    “Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut bontot Kak Uda lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut kuat-kuat, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Biar koyak bontot Kak Uda kena batang Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, racau dan raung Farah.

    Nazel menghenjut laju dubur Farah yang karam dalam kenikmatan diliwat. Melengkung tubuhnya dalam menonggeng kerana menahan asakan zakar Nazel yang membedal rakus duburnya. Lentikan Farah jelas menaikkan lagi punggungnya yang pejal dan merangsang Nazel dengan lebih berahi. Nazel menarik tudung merah Farah sehingga wanita genit itu terdongak dan meliwat tunang orang itu dengan lebih deras. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah lebih melentik dan merasakan yang zakar adiknya itu menerobos lebih jauh ke dalam duburnya. Raungan Farah, desahan Nazel, dan bunyi kulit pasangan kakak dan adik yang saling bersentuhan itu menghiasi segenap ruang dewan.

    “Arghh! Sedapnya dapat jolok bontot kakak sendiri!”, racau Nazel yang mendongak kenikmatan meliwat Farah.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Oh!! Ohh!! Azel! Ahh!! Ahh!!Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah yang juga terdongak kerana tudung yang berwarna merah yang dipakainya ditarik Nazel dari belakang.

    Selepas lama berada dalam posisi itu, Nazel mengeluarkan zakarnya dan menelentangkan Farah. Kedua-dua kaki Farah ditarik dan Nazel memegang dan mencium kedua-dua tapak kaki kakaknya. Kemudian, Nazel meletakkan zakarnya di antara kedua-dua tapak kaki wanita genit itu dan menggeselkannya pada zakarnya. Nazel mendesah enak kerana geselan kulit tapak kaki tunang orang itu dan kulit zakarnya memberi kenikmatan yang meledak. Farah bernafsu melihat Nazel mendongak dan mendesah kenikmatan kerana geselan kedua-dua tapak kakinya, tidak menyangka yang adiknya itu sungguh bernafsu pada segenap inci tubuhnya. Perasaan sayang Farah pada Nazel makin membuak-buak.

    Selepas Nazel menghentikan geselan, Farah menggenggam zakar Nazel dan menjilat serta menghisap zakar adiknya itu. Matanya memandang Nazel yang berdiri dengan pandangan syahwat. Nazel memegang erat kepala Farah yang menghisap zakarnya dengan penuh bernafsu.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Huu.. Sedap Kak Uda.. Sedap..”, puji Nazel.

    Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu sambil mereka saling berciuman dengan penuh ghairah. Kemudian, Nazel mengangkangkan kedua-kedua kaki kakaknya dan meletakkan pada paras dada wanita genit itu. Farah memaut bahagian belakang lututnya. Nazel dapat melihat dubur tunang orang itu terkemut-kemut dengan jelas. Nazel tersenyum nakal dan memandang Farah.

    “Kak Uda tak sabar ye nak rasa lagi batang Azel kat dalam bontot?”, usik Nazel.

    “Azel! Mana ada la.. Kan Kak Uda tengah kangkang luas ni.. Tak boleh control..”, jawab Farah dengan pipi yang kemerahan padahal dia sudah dapat mengagak yang Nazel akan meliwatnya dalam posisi itu.

    Belum sempat Nazel memasukkan zakarnya, telefon di dalam poket seluar jeans milik Farah berdering. Nazel mengeluarkan telefon itu, memandang skrin, dan menghulurkan kepada Farah.

    “Abang Azli”, tutur Nazel pendek.

    Farah mengambil telefon itu dan berbual dengan tunangnya. Nazel berada di tepi kakaknya dengan zakar yang menegang.

    “Farah? Kat mana ni? Abang tanya Auntie Nah tadi, Auntie cakap Farah belum balik lagi”, tanya Azli di hujung talian.

    “Farah dekat tempat majlis kita la. Saja nak tengok preparation. Datang dengan Azel tadi. Kan Farah dah bagitau Abang?”, jawab Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    Nazel mencium pipi Farah dan membuat isyarat nombor kosong serta menunjukkan zakarnya. Farah senyum.

    “Abang lupa pulak. Dah pegi butik Azza? Preparation macam mana? Ok tak?”, tanya Azli kembali.

    Senyap.

    Farah sedang menghisap zakar Nazel ketika Azli bertanya. Nazel memegang kepala Farah kerana kenikmatan menerima blowjob dari kakaknya.

    “Farah?”, ulang Azli.

    “Ye, Abang. Farah dah pegi. Baju ok. Preparation pun ok. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi”, jawab Farah selepas memberhentikan hisapannya.

    “Oh. Sorry Abang tak dapat ikut. Keje banyak kt ofis tadi. Bertimbun-timbun. Abang nak siapkan sebelum majlis. Farah sihat tak? Abang rindu kat tunang abang yang cantik ni”, tutur Azli di hujung talian.

    Senyap lagi.

    Farah sedang menahan tujahan zakar Nazel pada mulutnya. Adiknya itu sungguh bernafsu melakukan facefuck dengan rakus. Hampir tersedak Farah ketika Nazel memberhentikan hentakannya.

    “Tak apa, Abang. It’s ok”, balas Farah kepada Azli yang masih di dalam talian.

    “Kenapa lambat jawab? Sampai tersedak-sedak Abang dengar?”, tanya Azli.

    “Farah minum air tadi. Nak cepat jawab soalan Abang sampai tersedak-sedak. Sorry la”, bohong Farah.

    Nazel telah bingkas bangun dan mengangkangkan kedua-dua kaki Farah sewaktu perbualan kakaknya itu.

    “Takpe. Abang risau je kat tunang Abang ni. Dah lah Farah blowjob power. Rugi Abang kalau Farah kena henjut dengan lelaki lain”, luah Azli di hujung talian.

    Nazel memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu mencuba menahan agar desahannya tidak keluar dan didengari oleh tunangnya. Tangan kanan Farah menggenggam tangan Nazel yang memaut kakinya. Farah menggelengkan kepala namun Nazel terus meliwat tunang orang itu perlahan-lahan. Farah tersentak-sentak diliwat adiknya namun menggagahkan diri berbual dengan Azli.

    “Abang ni.. Siapa lagi yang dapat henjut Farah kalau bukan Abang.. Batang diorang tak power macam Abang..”, balas Farah menahan asakan zakar pada duburnya.

    Nazel makin terangsang melihat wajah Farah yang kemerahan menahan asakan zakar pada duburnya namun mencuba untuk tidak meraung.

    “Iye, la. Abang takde kat sana. Entah-entah Azel tengah sedap batang kene hisap dengan kakak dia kat sana?”, usik Azli.

    Zakar Nazel semakin galak meratah dubur Farah. Wanita genit itu sedaya-upaya mencuba untuk tidak meraung walaupun mulutnya ternganga kenikmatan, kepalanya terdongak kesedapan, tangan kanannya mencengkam erat perut adiknya dan sarung sofa, kakinya mengepit tangan Nazel yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya, dan duburnya mengemut-ngemut kuat zakar yang sedang enak meliwatnya. Telefon yang dipegang Farah dengan tangan kiri hampir-hampir terlepas kerana tidak dapat menumpukan perhatian untuk berbual dengan tunangnya dan diliwat adiknya serentak.

    “Ish, Abang ni.. Azel tu kan adik kandung Farah.. Sumbang mahram tau.. Lagi pun.. Boleh ke dia lawan dengan batang Abang.. Azel tu budak lagi.. Abang henjut Farah lagi power.. Farah puas..”, goda Farah sambil memandang Nazel dan mengenyitkan mata kepada adiknya.

    Nazel geram dengan usikan Farah dan menghenjut dubur kakaknya dengan kederasan yang sederhana. Mengeriut wajah wanita genit itu yang kemerahan diliwat adiknya dengan rakus. Tunang orang itu ingin sahaja meraung kenikmatan di atas sofa putih itu.

    “Huishh.. Seksinya suara tunang Abang ni.. Stim Abang macam ni.. Jom phone sex, sayang.. Abang tak tahan ni.. Imagine Abang tengah henjut Farah laju-laju.. Oh, Farah..”, pinta Azli di hujung talian sambil membuka zip seluar slacknya, mengeluarkan dan merocoh zakarnya.

    Nazel masih menghenjut dubur Farah dengan deras. Kedua-dua kaki kakaknya telah dikangkangkan dengan luas. Ini memudahkan Nazel untuk menjolok dubur wanita genit itu dan memeluk tubuh tubuh tunang orang itu.

    “Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Henjut Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut Farah laju-laju! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah sambil kedua-dua kakinya mengunci kanan dan kiri badan Nazel.

    Nazel semakin rakus menghenjut dubur Farah. Pipi kakaknya dicium bertalu-talu sambil deras meliwat wanita genit itu. Dubur tunang orang itu mengemut-ngemut hebat sehingga Nazel merasakan kesedapan yang tidak terhingga.

    “Ohh.. Realnya tunang Abang menjerit.. Abang rasa, Farah.. Ohh.. Sedap tak, sayang.. Sedap tak.. Ohh.. Farah..”, puji Azli di hujung talian, tidak mengetahui bahawa tunangnya itu benar-benar meraung kenikmatan kerana duburnya sedang dihenjut oleh zakar adik wanita genit itu sendiri di atas sofa putih yang akan menjadi pelamin mereka nanti.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Sedap, Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut Farah lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Abang power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Farah nak Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil memeluk erat Nazel yang sedang meliwatnya dan mencium pipi adiknya itu berkali-kali.

    Nazel makin laju menghenjut dubur Farah selepas kakaknya itu berkata begitu. Nazel dapat merasa eratnya pelukan wanita genit itu, rakusnya ciuman tunang orang itu, ketatnya pautan kaki kakaknya itu, dan kuatnya kemutan dubur Farah. Nazel di dalam kenikmatan dan nafsu syahwatnya serta rasa sayangnya pada Farah makin membara.

    “Ohh.. Ye, sayang.. Abang pun nak Farah.. Ohh.. Farah.. Abang dah nak pancut ni.. Ohh..”, luah Azli .

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dalam-dalam! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang sayang Farah tak.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil masih memeluk Nazel erat dan memandang wajah adiknya itu dengan mata yang kuyu serta wajah yang kemerahan.

    “Abang sayang Farah.. Ohh..”, balas Azli di hujung talian, tanpa disedari serentak dengan anggukan kepala Nazel yang sedang meliwat Farah di atas sofa putih itu.

    Farah mencium pipi Nazel sambil memeluk adiknya itu dengan lebih erat. Henjutan zakar Nazel pada duburnya masih rakus dan deras.

    “Nasib kau la, Abang Azli. Janji aku dapat henjut pantat ngan jubur kakak aku ni. Sedap giler dapat kekah tunang kau ni”, getus Nazel di dalam hati sambil masih galak meliwat Farah.

    Desahan Azli di dalam telefon dan raungan Farah di atas sofa saling bertingkah. Bezanya, Azli kenikmatan dalam khayalan sedangkan Farah kesedapan dalam nyata. Selang beberapa minit,

    “Ohh! Farah! Abang dah pancut! Ohh.. Penuh air Abang dalam cipap Farah.. Ohh.. Ohh..”, tutur Azli di dalam telefon.

    “Ye, Abang..”, balas Farah dengan raungan yang terpaksa dihentikan sedangkan tunang orang itu di dalam kenikmatan kerana duburnya masih dihenjut oleh zakar Nazel.

    “Farah balik hati-hati tau. Abang kene sambung keje. Nanti kita jumpa. Abang rindu blowjob tunang Abang ni. Rindu nak fuck dia. Apa-apa nanti, bagitau Abang”, luah Azli.

    “Ok, Abang”, jawab Farah acuh tidak acuh.

    “Bye, sayang”, tutur Azli lagi di hujung talian.

    Selepas Farah mematikan talian dan meletakkan telefon, Nazel mencengkam kedua-dua tangan Farah di atas sofa putih itu dengan kedua-dua tangannya. Henjutan zakarnya pada dubur Farah dilajukan lagi.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Siapa lagi power, Kak Uda.. Sedap tak Azel henjut..”, tanya Nazel sambil rakus meliwat kakaknya itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel lagi power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel henjut sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Azel lagi best! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Kak Uda suka! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Abang Azli tak boleh lawan Azel punya! Ahh!! Ahh!! Ahh!”, raung dan racau Farah.

    “Huu! Sedap jubur tunang Abang Azli ni! Sedap bontot Kak Uda ni! Huu! Ambik Kak Uda! Ambik!”, racau Nazel kenikmatan.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Lagi, Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang, Farah kena liwat.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel liwat Farah, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Batang dia tebal.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Farah kene jolok kat bontot, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah dan meracau kesedapan.

    Henjutan zakar Nazel pada dubur Farah masih tidak menampakkan tanda akan berkurangan. Namun Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk Farah.

    “Farah sayang Abang?”, bisik Nazel.

    “Sayang.. Farah sayang Abang.. Love you so much, Abang..”, balas Farah dan mencium bibir Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu berpelukan dan berciuman dengan penuh nafsu di atas sofa putih itu. Nazel kemudian mengiringkan Farah dengan rakus, berbaring di belakang kakaknya itu, dan terus menghenjut dubur wanita genit itu dengan deras.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah sambil memegang erat jemari Nazel yang memaut punggungnya dan tunang orang itu menonggekkan lagi punggungnya.

    “Huu! Sedap giler bontot Kak Uda! Huu! Ni hadiah wedding Kak Uda! Sedapnya jolok bontot Kak Uda!”, racau Nazel.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Thanks, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Jolok lagi, Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam bontot Kak Uda! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    Nazel meliwat Farah bertalu-talu di atas sofa putih itu. Desahan adik dan raungan kakak saling melengkapi persetubuhan yang hangat. Dubur Farah mengemut-ngemut enak zakar Nazel. Nazel berterusan meliwat tunang orang itu dengan rakus sehingga..

    “Kak Uda..”

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Crett!)

    “Ohh.. Azel.. Uhh.. Kak Uda puas.. Ahh..”

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam dubur Farah. Punggung wanita genit itu terkemut-kemut menerima pancutan itu. Nazel membenamkan zakarnya di dalam dubur tunang orang itu sedalam-dalamnya dan membiarkan zakarnya di dalam punggung kakaknya itu selepas selesai memancutkan benihnya. Nazel memeluk erat Farah dan mencium pipi kakaknya itu. Farah pula memaut tangan Nazel yang melingkari tubuh genitnya. Mereka berdua kepuasan di atas sofa putih itu dan saling berbaring, berpelukan, serta berciuman selama beberapa minit.

    “Azel, jom balik. Dah lama kita kat sini”, ujar Farah sambil membetulkan tudungnya.

    “Jom”, tutur Nazel.

    Selepas kembali berpakaian, Farah dan Nazel membetulkan sofa dan mengemaskan ruang dewan itu. Gurau senda menghiasi aktiviti mereka berdua. Selepas mengunci dewan, Farah dan Nazel berpegangan tangan seperti pasangan suami dan isteri menuju ke kereta. Myvi berwarna putih itu terus bergerak dipandu pulang. Sepanjang perjalanan pulang itu, mereka berdua berbual mesra.

    “Sedap la main ngan Kak Uda. Kak Uda mantap. Puas Azel”, kata Nazel.

    “Azel la. Betul cakap kawan Kak Uda masa kat butik. Batang Azel tebal. Penuh pantat kalau Azel henjut. Tapi dia tak tau yang depan ngan belakang Kak Uda kena”, seloroh Farah.

    “Apa la Kak Uda ni”, ujar Nazel.

    “Berdenyut-denyut lagi tau bontot Kak Uda ni”, balas Farah dan menjeling manja.

    “Tapi Kak Uda suka kan?”, usik Nazel sambil meletakkan tangan Farah ke celah kelangkangnya.

    Farah tersenyum. Zakar Nazel telah mengeras di dalam seluar. Farah memberhentikan kereta di tepi jalan dan membuka zip seluar Nazel. Wanita genit itu mengeluarkan, menjilat, dan menghisap zakar adiknya dengan penuh bernafsu sehingga Nazel memegang erat dan menekan-nekan kepala Farah bersama desahan nikmat ketika memancutkan benihnya di dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih adiknya itu. Selepas berciuman, Farah menyambung pemanduan pulang.

    Hasnah sedang meminum teh yang dibancuhnya ketika anak-anaknya membuka pintu .

    “Lambat anak-anak ibu balik?”, tanya Hasnah sebaik sahaja Farah dan Nazel memasuki rumah.

    “Kak Uda ni ha. Nak tengok-tengok dewan pulak”, tutur Nazel sambil tersenyum nakal kepada Farah.

    “Oh. Patut la lambat sampai rumah. Semua dah ok, Uda?”, ujar Hasnah yang hanya berkemban dengan tuala putih kerana baru selesai dihenjut suaminya.

    “Ok je, ibu. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi nak siap”, jawab Farah.

    “Babah mana, ibu?”, tanya Nazel.

    “Kat atas, tido”, balas Hasnah.

    Tengah malam itu, Nazel menuju ke bilik tidur Farah selepas ibu bapa mereka telah lena tidur. Farah membuka pintu biliknya yang diketuk perlahan dan tersenyum. Selepas Nazel masuk dan Farah menutup pintu, mereka berdua berpelukan erat dan berciuman dengan penuh ghairah.

    “Kak Uda.. Azel nak lagi..”, bisik Nazel.

    “Nakal.. Kak Uda pun sama..”, balas Farah.

    Malam itu, Farah berkali-kali menjilat dan menghisap zakar adiknya itu manakala Nazel berkali-kali menghenjut faraj wanita genit itu dan meliwat tunang orang itu. Farah dan Nazel mendesah dan meraung dengan perlahan di sepanjang persetubuhan itu agar tidak didengari ibu bapa mereka. Nafsu serakah kakak dan adik itu berterusan sehingga jam melewati pukul 5.30 pagi. Farah dan Nazel tidur sambil berpelukan erat bersama kepuasan yang maksimum dengan masing-masing hanya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun menutupi tubuh pasangan kakak dan adik itu.

    Farah bangun dari tidur ketika waktu menginjak ke pukul 2 petang. Nazel masih tidur di sisinya. Perlahan-lahan Farah memegang zakar Nazel. Lidahnya menjalar ke zakar adiknya itu dan tunang orang itu terus menghisap zakar yang sudah mengeras itu. Nazel yang terjaga terus menikmati hisapan kakaknya. Kemudian, Nazel memegang erat kepala wanita genit itu dan melakukan facefuck yang amat deras sehingga terpancut-pancut ke dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih Nazel dengan penuh syahwat dan sayang.

    Hari perkahwinan Farah dan Azli tiba.

    Ramai orang memuji kecantikan Farah di dalam busana pengantin itu. Saat Farah dan Azli bersanding di atas pelamin, Farah dan Nazel mengimbau kehangatan persetubuhan mereka di atas sofa putih itu. Pasangan kakak dan adik itu saling terangsang ingin menikmati kembali kenikmatan yang membara.

    Malam itu, Azli sedang sibuk melayani saudara mara yang datang. Tanpa disedari oleh sesiapa, Farah sedang asyik menjilat dan menghisap zakar Nazel dengan rakus di bilik tidur tingkat atas. Jauh dari pengetahuan Azli, malam pertama yang kebiasaannya menjadi malam indah buat pasangan pengantin menjadi malam adik iparnya menghenjut faraj isterinya dan meliwat isterinya itu.

    gelugorman

    Best citer ni

    openmindedmalay

    Antara siri cerita yang best selain siri cerita “Nasib Imah” 😘

    zuluone6

    🔥🔥🔥

    ceritapanas

    Kak Noor Suka Berzina

    Petang itu aku duduk termenung di sebuah bangku di Tasik Titiwangsa. Kerja pejabatku yang bertimbun membuat aku rungsing. Boss hanya memberi masa dua hari saja bagi menyelesaikan kerja yang menjadi tanggungjawabku. Seperti biasa bulan Januari, PA yang telah setahun bertugas denganku menghantar setimbun borang Laporan Penilaian Prestasi untuk aku nilai sebagai Pegawai Penilai Pertama. Untuk memberi markah kepada kakitangan inilah yang selalu memberi masalah kepadaku.

    “En. Azman jangan lupa. Boss nak borang ni dua hari lagi.” Terngiang pesanan PAku sebelum meninggalkan bilikku.

    Sambil aku termangu-mangu tiba-tiba terlintas seorang gadis di hadapanku. Dengan tracksuit biru dia berjalan pantas di hadapanku. Aku sempat melihat wajah ayu gadis tadi dan tiba-tiba saja peristiwa 13 tahun lalu terpampang di mindaku. Paras rupa gadis itu seiras dengan wajah Kak Noor.

    Sewaktu usiaku 15 tahun aku tinggal bersama keluargaku di sebuah perkampungan terpencil. Pak Hamid yang bertugas sebagai penghulu adalah orang terbilang dan dihormati oleh semua penduduk. Pak Hamid yang kaya raya mempunyai tanah yang amat luas. Ada kebun dan ada dusun. Sungguhpun kaya Pak Hamid tidak sombong. Dialah tempat orang kampung meminta pertolongan.

    Satu hari kampung kami didatangi oleh seorang lelaki separuh baya. Aku kira umurnya lewat lima puluhan. Dia meminta pertolongan Pak Hamid agar memberi tempat berteduh kepadanya. Lelaki yang dikenali sebagai Pak Abu itu kelihatan baik orangnya. Terkenal dengan sifat penolongnya maka Pak Hamid membenarkan Pak Abu tinggal di pondok di dalam dusun buah-buahannya. Memang menjadi kebiasaan orang kampung membina pondok kecil di dusun masing-masing. Tapi pondok Pak Hamid lebih besar daripada rumah keluargaku.

    Pak Abu diamanahkan menjaga kebun dan dusun Pak Hamid. Segala keperluan Pak Abu ditanggung Pak Hamid dan bila musim buah-buahan Pak Abu diberi saguhani secukupnya.

    Pak Abu rajin orangnya. Siang hari dia menjaga dusun Pak Hamid. Segala semak samun dibersihkannya dan pokok-pokok buah-buahan dibubuh baja. Pada malam hari Pak Abu secara sukarela menjadi siak di surau kampung kami. Orang kampung menyukai Pak Abu kerana dia ringan tulang dan rajin membantu orang kampung. Di mana ada kenduri kendara, di situ ada Pak Abu yang membantu tuan rumah mengurus majlis.

    Pak Hamid ada seorang anak perempuan yang biasa aku panggil Kak Noor. Nama sebenarnya ialah Puteri Noorhidayah Elyana. Kak Noor cantik orangnya dan berumur 18 tahun. Selepas habis SPM Kak Noor tak bekerja. Dia tinggal dikampung membantu keluarganya. Aku yang berumur 15 tahun waktu itu jatuh cinta kepada Kak Noor yang cantik. Biasalah cinta sebelah pihak, cinta monyet. Aku sentiasa memerhati gerak geri Kak Noor. Aku cemburu dan sakit hati bila Kak Noor berbual dengan lelaki lain.

    Tiap kesempatan aku akan ke rumah Kak Noor. Pura-pura berkawan dengan adik Kak Noor yang sebaya denganku padahal aku ingin berdekatan dengan Kak Noor. Pernah aku mencuri seluar dalam Kak Noor yang dijemur diampaian dan aku akan melancap sambil memegang seluar dalam Kak Noor dan membayangkan wajah cantik Kak Noor.

    Pada hari-hari tertentu aku melihat Kak Noor membawa makanan dan lauk ke rumah Pak Abu. Kadang-kadang aku menemani Kak Noor ke rumah Pak Abu yang agak jauh di tengah dusun. Pak Hamid dan isterinya menyukai Pak Abu yang baik dan rajin kerana itu bila mereka memasak maka selalulah di hantar ke pondok Pak Abu yang tinggal bersendirian itu. Biasanya Kak Noor memberi langsung kepada Pak Abu atau ditinggalkan di hadapan pondok kalau Pak Abu tiada di pondok.

    Petang itu aku sedang memancing di anak sungai tak jauh dari pondok Pak Abu. Dari jauh aku melihat kelibat Kak Noor sedang menjinjing mangkuk tingkat menuju ke rumah Pak Abu. Bila sampai di pondok Kak Noor memanggil Pak Abu. Dari jauh aku melihat Pak Abu yang hanya memakai kain pelikat tanpa baju membuka pintu. Kak Noor menapak anak tangga dan naik ke atas pondok. Pintu pondok tiba-tiba tertutup. Aku hanya memerhati dan selepas beberapa minit Kak Noor tidak juga keluar. Biasanya Kak Noor tak pernah masuk ke dalam pondok.

    Aku jadi penasaran. Perlahan-lahan aku bergerak mendekati pondok Pak Abu. Aku ingin melihat apa yang berlaku dalam pondok. Dengan langkah berhati-hati aku mendekati pondok berdinding papan itu dan mencari lubang yang boleh aku intip. Kebetulan ada bahagian papan yang telah reput dan terbentuk lubang kecil.

    Aku merapatkan mataku ke lubang dinding. Tersirap darahku bila melihat Pak Abu sedang merangkul tubuh genit Kak Noor di dalam pondok. Kak Noor pula membalas pelukan itu sambil Pak Abu meramas-ramas punggung Kak Noor yang selama ini menjadi idamanku. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Noor, bibir Pak Abu berlabuh pula di pipi dan leher gadis pujaanku.

    Dua makhluk berlainan jenis itu berpelukan erat. Lelaki separuh baya berkulit hitam tapi masih kekar sementara gadis sunti berkulit putih bersih dan cantik. Kak Noor mengeliat kegelian bila dilayan penuh pengalaman oleh Pak Abu. Kak Noor kelihatan membalas tindakan Pak Abu. Tangannya mula meraba kain pelikat yang dipakai Pak Abu. Diraba-raba paha Pak Abu mencari tongkat sakti Pak Abu.

    Kak Noor membuka gulungan kain pelikat yang membelit pinggang Pak Abu. Bila terurai Kak Noor melondehkan kain yang dipakai Pak Abu dan pantas memegang batang pelir Pak Abu. Terpaku aku melihat batang pelir Pak Abu sungguh besar dan panjang. Kepalanya bulat dan batangnya berurat-urat. Batang pelir Pak Abu sungguh hitam seperti batang keropok lekor. Pak Abu membiarkan Kak Noor mengocok-ngocok batang pelirnya.

    Pak Abu kemudian menyelak t-shirt Kak Noor lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Noor. Tetek Kak Noor yang putih bersih itu tidaklah besar sangat tapi bentuknya amat tegang. Di puncak gunung kembar itu terdapat puting sebesar kelingking warna merah muda. Pak Abu kelihatan geram dengan gunung kembar Kak Noor lalu diuli dan dipicit-picit lembut dan penuh mesra. Tangan kasarnya melekat erat di payudara gadis pujaanku.

    Tidak puas dengan itu, Pak Abu terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Noor silih berganti. Kak Noor mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Abu ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Abu menelan keseluruhan teteknya. Genggaman tangan Kak Noor pada batang pelir Pak Abu semakin erat dan Kak Noor semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Abu.

    Selepas beberapa ketika, Pak Abu berhenti menghisap tetek Kak Noor dan kembali mengucup bibir kekasihku itu. Kak Noor menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Abu dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Abu melepaskan kucupan dan dengan cekapnya menarik kain yang dipakai Kak Noor. Terburai kain batik Kak Noor dan tubuh indah Kak Noor yang menjadi idamanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Sungguh indah tubuh Kak Noor yang putih melepak dan bayangan hitam terlihat di celah pahanya. Bulu-bulu hitam yang jarang-jarang menghiasi taman rahsianya yang menjadi igauan aku selama ini.

    Bahagian inilah yang selalu aku bayangkan bila aku melancap. Aku membayangkan mencium tundun indah Kak Noor dan kelentit merahnya aku gigit mesra. Aroma burit Kak Noor aku sedut sepuas-puasnya. Lurah Kak Noor yang merekah merah aku jilat dan lubang sempitnya yang basah aku benamkan batang pelirku yang teramat keras. Semakin aku bayangkan Kak Noor makin laju pergerakan tanganku dan beberapa ketika kemudian terpancutlah maniku. Aku terduduk kepuasan.

    Pak Abu kembali merangkul Kak Noor. Kali ini dipeluk dari belakang. Pak Abu merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Noor yang tak berbungkus. Pak Abu mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Noor. Kak Noor mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Abu lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Abu melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya.

    Tangan Pak Abu kemudian turun ke pinggul Kak Noor. Pak Abu meramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggung Kak Noor semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Abu pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Noor itu. Daging punggung kenyal yang dua ketul itu menimbulkan rasa geram kepada Pak Abu. Pak Abu terus melutut dan merapatkan mukanya pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Noor. Layanan Pak Abu tersebut membuat Kak Noor seperti terbang di kayangan. Matanya terpejam dan kepalanya terdongak ke atas.

    Semakin lama Pak Abu menjilat kelangkang Kak Noor semakin membuatkan Kak Noor bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Abu dan terus menariknya supaya makin rapat sambil tubuhnya dilentikkan. Perlakuan Kak Noor itu menambahkan ghairah Pak Abu. Dia lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya kecelah lurah pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu menggeselkan kepala pelirnya berulang-ulang. Aksi Pak Abu pada celahan pantat Kak Noor membuatkan gadis yang menjadi pujaanku itu semakin kuat mengerang.

    Pak Abu memegang batang pelirnya dan kepala bulat diarah ke lurah Kak Noor mencari lubang yang berdenyut-denyut. Dengan terampil Pak Abu menyumbatkan batang pelirnya ke dalam lubang pantat Kak Noor. Batang pelir Pak Abu yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam ditelan belahan pantat Kak Noor. Kak Noor berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Abu mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Noor yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Abu keluar masuk dari belakang.

    Tiba-tiba tubuh Kak Noor mengejang dan menggigil. Kak Noor menarik tangan Pak Abu supaya memeluknya dari belakang. Pak Abu memberhentikan hayunan tetapi menekan rapat batang pelirnya supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Noor. Pak Abu sengaja menyeksa Kak Noor dengan merendam batang kerasnya berlama-lama. Suara rengekan dan erangan Kak Noor makin kuat.

    Beberapa ketika kemudian Pak Abu merangkul tubuh genit Kak Noor lalu membaringkan terlentang ke atas lantai beralas tikar mengkuang. Jaraknya hanya beberapa kaki saja dari tempatku mengintip. Bila Kak Noor membukakan pahanya aku tercium bau buritnya yang merah itu. Bau tersebut membuat batang pelirku yang telah keras sejak tadi menjadi lebih keras. Kalau boleh aku ingin menerkam dan menghidu lurah Kak Noor yang merekah basah. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu.

    Sambil melutut Pak Abu celapak ke celah kelangkang Kak Noor yang sudah terkangkang luas. Jelas di hadapanku batang pelir Pak Abu terhangguk-hangguk menunggu untuk menyelam dalam lurah sempit gadis sunti. Kemudian Pak Abu memasukan kembali batang pelirnya yang masih berlendiran kedalam lubang pantat Kak Noor yang sedia basah lalu terus menghayun keluar masuk.

    Agak lama juga Pak Abu menghenjut lubang pantat Kak Noor yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Abu itu. Henjutan Pak Abu semakin laju dan diselang selikan dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Noor menggigil dan mengejang. Dipeluknya tubuh Pak Abu rapat-rapat. Pak Abu mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Noor berkali-kali membuatkan Kak Noor bertambah kuat memeluk Pak Abu disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama juga tubuh Kak Noor mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

    Pak Abu belum mengalah. Batang pelirnya didayung makin laju keluar masuk lubang burit gadis remaja yang sedang berkembang. Lelaki tua tersebut amat berbangga dapat menikmati anak gadis tok penghulu yang muda belia. Kak Noor pula seronok dilayan Pak Abu yang banyak pengalaman. Beberapa ketika kemudian terlihat badan Pak Abu menggigil dan dihentak kuat lubang burit Kak Noor. Kak Noor menjerit dan matanya terbeliak. Benih-benih Pak Abu terpancut menyirami rahim Kak Noor yang tengah subur.

    Pak Abu terkulai lemas di sebelah Kak Noor yang juga terkulai layu. Dua tubuh hitam putih itu terbaring dengan mata terpejam menikmati kelazatan berhubungan kelamin.

    Selepas peristiwa itu aku sentiasa mencari peluang mengintip pasangan kekasih itu memadu asmara. Bila aku melihat Kak Noor membawa bekalan makanan ke pondok maka secara diam-diam aku mengekori Kak Noor. Dan peristiwa semalam berulang kembali. Aku hanya memerhati dan melancap batang pelirku hingga air maniku terpancut. Pak Abu dan Kak Noor menikmati bersama sementara aku menikmatinya bersendirian.

    Tiga bulan kemudian kampung kami gempar. Sudah dua hari Pak Abu tak datang ke surau. Beberapa penduduk berkunjung ke pondok Pak Abu dan dapati pondok tersebut kosong. Dua minggu selepas itu Pak Hamid telah mengadakan kenduri kahwin Kak Noor dengan seorang pemuda di kampung kami. Dari cakap-cakap orang pemuda tersebut telah mendapat habuan tujuh ribu ringgit kerana sudi mengahwini Kak Noor. Bisik-bisik orang mengatakan pemuda tersebut dibayar untuk menjadi pak sanggup. Enam bulan kemudian Pak Hamid mendapat seorang cucu lelaki dan wajah bayi tersebut mirip wajah Pak Abu. *********************************************** Sudah dua tahun Kak Noor dikahwinkan oleh Pak Hamid dengan seorang pemuda di kampung kami. Kak Noor dari awal memang tidak menyukai pemuda ini tapi dia terpaksa menurut arahan Pak Hamid bagi menutup malu. Sekarang anak lelakinya itu sudah pun berusia setahun lebih dan sudah pandai berjalan.

    Kak Noor sebenarnya tidak pernah disentuh oleh suaminya sejak malam pertama. Tidak tahu dimana silapnya. Masing-masing tidak mempunyai nafsu sungguhpun mereka tidur sekatil. Sebagai wanita muda berusia 20 tahun nafsu Kak Noor kekal membara tetapi bila bersama suaminya dia tidak pernah meminta agar nafsunya dipuasi.

    Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari itu Pak Lazim datang lagi. Dengan lori tiga tan lelaki berusia 45 tahun itu datang seorang diri. Dan seperti dijanjikan Kak Noor sudah berada di pondok kecil dalam dusun itu menanti Pak Lazim. Di tepi pondok berpuluh-puluh biji buah durian dilonggokkan di atas tanah.

    Pak Lazim menghentikan lorinya di tepi pondok durian. Dengan pantas dia mengangkat buah-buah tersebut ke dalam lorinya. Oleh kerana hari itu cuacanya panas maka Pak Lazim membuka baju yang dipakainya. Kak Noor yang duduk di muka pintu pondok memerhatikan sahaja kerja-kerja Pak Lazim.

    Akhirnya semua buah durian telah berpindah ke perut lori. Berpeluh-peluh tubuh Pak Lazim selepas bertungkus-lumus mengangkat buah-buah berduri tersebut. Kak Noor memerhatikan saja tubuh Pak Lazim yang kekar berotot itu dibasahi peluh. Tubuh hitam yang basah itu berkilat-kilat bila tekena cahaya matahari.

    Melihat tubuh kekar berotot-otot itu perasaan Kak Noor terhibau kembali peristiwa dua tahun lalu. Tubuh hitam seperti itulah yang memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Pak Lazim memerhati tingkah Kak Noor di pintu pondok. Pak Lazim yang berdiri di tanah berhampiran Kak Noor amat arif dengan perlakuan Kak Noor itu. Sebagai lelaki yang berpengalaman Pak Lazim faham tingkah laku wanita muda beranak satu itu. Ini peluang aku, fikir Pak Lazim. Kalau kena gayanya perempuan muda yang cantik ini akan jatuh ke tangannya. Pak Lazim tersenyum.

    “Noor, Noor mengantuk ke?” Pak Lazim pura-pura bertanya.

    “Aaapa Pak Lazim?” Kak Noor terkapa-kapa seperti baru bangun tidur.

    “Pak Lazim tanya, Noor mengantuk ke?”

    “Tak… Pak Lazim,” jawab Kak Noor tersipu-sipu. “Kalau Pak Lazim penat naiklah dulu ke pondok ni.”

    “Memang penat, banyak durian hari ni.”

    Kak Noor masuk ke dalam pondok dan diikuti oleh Pak Lazim. Pak Lazim pura-pura terjatuh dan badannya menghempap Kak Noor yang masih berdiri. Kedua makhluk tersebut terbaring ke lantai pondok. Pak Lazim pantas mengambil kesempatan memeluk dan mencium pipi Kak Noor.

    “Maaf Noor, Pak Lazim tersandung tadi.”

    “Tak apa, pondok ni memang gelap.”

    Kak Noor rasa seronok bila dipeluk oleh Pak Lazim. Sudah dua tahun dia tidak dipeluk oleh seorang lelaki. Ghairahnya mula mendidih. Malah dia relah kalau Pak Lazim memeluknya lebih lama. Bau keringat di badan Pak Lazim membangkitkan nafsunya.

    “Noor tak marah ke kalau Pak Lazim mencium Noor.”

    “Gatallah Pak Lazim.” Kak Noor menjawab sambil tersipu malu.

    Bagaikan mendapat lampu hijau Pak Lazim yang duduk berlunjur bersandar ke dinding pondok menarik Kak Noor dan merebahkan Kak Noor berbantalkan pahanya. Tangan Pak Lazim mula merayap-rayap ke dalam baju T yang dipakai Kak Noor. Tapak tangan berkulit kasar itu meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Kak Noor hanya memejamkan matanya sambil menikmati tindakan Pak Lazim itu.

    Tangan Pak Lazim mula merayap ke dalam baju T Kak Noor. Seperti selalu Kak Noor tidak memakai baju dalam. Rimas katanya. Pak Lazim tersenyum riang. Kerja tangannya menjadi mudah. Tompokan daging kenyal itu diurut-urut dan dipicit-picit. Kak Noor terpejam penuh nikmat. Selepas beberapa minit baju T telah ditanggalkan. Kak Noor membantu memudahkan kerja Pak Lazim. Tubuh indah putih gebu itu terdedah.

    Pak Lazim tersenyum riang. Kini tangannya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke celah kelengkang Kak Noor yang masih tertutup kain batik. Kain batik itupun kemudiannya terburai. Bukit kecil berbulu hitam jarang-jarang menjadi habuan mata tua Pak Lazim. Kini jari-jarinya bermain di lurah lembah Kak Noor membuatkan Kak Noor makin terangsang. Suhu ransangan makin meningkat bila tindakan di lurah madu berlaku serentak dengan ramasan-ramasan lembut di bukut kembar. Kak Noor mengeliat kesenangan.

    Pak Lazim berindak penuh pengalaman. Kini Kak Noor sudah hampir memenuhi hajat Pak Lazim kerana gelodak nafsunya bagaikan empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan limpahan aliran air yang deras. Begitulah rangsangan yang sedang Kak Noor hadapi dek permainan Pak Lazim yang begitu berdiplomasi. Kak Noor dibaringkan dengan cermat dan pipinya dicium mesra penuh nafsu. Pak Lazim mengunakan segala pengalaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu Kak Noor benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Lazim menepuk-nepuk penuh mesra sejalur lurah yang indah yang menjadi kegemaran pengembara seks.

    Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Pak Lazim akan menyeksa nafsu Kak Noor biar Kak Noor merayu-rayu padanya untuk tindakan penamat.

    “Pak Lazim, sedap. Lagi Pak Lazim.”

    Kak Noor menendang-nendang angin. Badannya bergetar bila Pak Lazim makin gencar meneroka lurah merkah dan daging kecil di sudut alur. Kelentit Kak Noor Pak Lazim sedut macam menyedut siput gulai lemak.

    Tangan Kak Noor menerawang. Badan dan paha Pak Lazim di raba-raba. Pak Lazim faham reaksi Kak Noor. Seluar panjang yang melekat di tubunya dilondeh. Batang hitam berurat bagaikan keropok lekor itu tegak bagai tiang bendera. Kak Noor dengan pantas menangkap batang besar dan dilurut-lurutnya. Ditarik rapat ke arahnya dan Pak Lazim menurut saja.

    Pak Lazim bergerak rapat ke badan Kak Noor. Pantas Kak Noor merentap keropok lekor itu dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Beberapa minit kemudian Pak Lazim dapat merasakan cairan mazinya mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    “Cepat Pak Lazim, saya tak tahan,” Kak Noor merengek meminta-minta. Pak Lazim tersenyum. Akan kulanyak kau sehabis-habisnya, fikir Pak Lazim. Sudah lama Pak Lazim tidak mengadakan hubungan seks sejak isterinya menopause.

    Pak Lazim memeluk tubuh comel Kak Noor. Sebagai salam permulaan Pak Lazim mengucup kedua bibir Kak Noor yang comel. Mereka bertukar kuluman dan hisapan lidah. Kepala bulat Pak Lazim mula menujah-nujah kearah alur lembah Kak Noor secara lembut dan perlahan. Kak Noor makin meluaskan kelangkangnya.

    Pak Lazim sengaja berlama-lama di lurah basah. Pak Lazim mahu Kak Noor sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nikmat diteruskan. Selepas menunggu lama akhirnya Kak Noor mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Lazim membajak lurahnya yang sudah lama banjir. Terkemut-kemut muara nikmat menunggu kepala bulat menyelaminya. Mata kuyu Kak Noor terpejam. Mulutnya terbuka sedikit. Nafasnya terengah-engah. Jantungnya berdegup kencang. Nafsunya minta dipuasi.

    “Boleh Pak Lazim teruskan?” bisik lelaki tua yang penuh pengalaman itu.

    “Masuklah Pak Lazim, saya dah tak tahan,” Kak Noor bersuara dengan nada benar-benar mengharap.

    “Terima kasih Noor. Pak Lazim akam memberi kepuasan.”

    Pak Lazim membetulkan kepala torpedonya. Ditekan kepala bulat itu sedikit demi sedikit. Kepala bulat mula tenggelam.

    “Pelan-pelan Pak Lazim. Butuh Pak Lazim besar.” Kak Noor berbisik sambil merangkul badan Pak Lazim.

    Pak Lazim berhenti seketika. Kepala torpedo masih di pintu gua. Ditekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Pak Lazim senyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir.

    Kak Noor menjerit nikmat. Badannya menggigil dan tindakannya mengendur. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor telah selesai pertarungannya. Pak Lazim meneruskan henjutannya walaupun Kak Noor telah menyerah. Pak Lazim tahu bahawa orang perempuan akan bangkit semula nafsunya bila terus diusik. Pak Lazim masih meneruskan pertarungan sudah hampir 30 minit. Berkali-kali Kak Noor menikmati kepuasan. Melihatkan Kak Noor sudah keletihan tidak bermaya, Pak Lazim melajukan tujahannya dan akhirnya Pak Lazim melepaskan satu ledakan padu dan menembakkan peluru airnya ke pangkal rahim Kak Noor. Berdas-das dilepaskan peluru nikmatnya. Badan Kak Noor dirangkul kemas. Kak Noor terkapar kepuasan.

    Kegersangan selama dua tahun telah diairi. Kak Noor puas bagaikan pengembara haus di padang pasir mendapat air minuman. Kak Noor merayu supaya Pak Lazim bertarung satu pusingan lagi sebelum pulang. Pak Lazim dengan rela hati memenuhi kehendak Kak Noor. Kedua makhluk berlainan jantina ini puas sepuasnya.

    Masih ada hari esok, bisik Pak Lazim di telinga Kak Noor. Kak Noor tersenyum manis menunggu matahari naik di ufuk timur esok hari…. **************************************************** Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari masih pagi, pukul sepuluh pagi. Kak Noor telah mengumpulkan durian yang luruh malam tadi. Durian tersebut dilonggok di tepi pondok. Kak Noor menunggu kedatangan Pak Lazim. Dia terkenang peristiwa minggu lalu, peristiwa yang membuat jiwanya benar-benar puas. Dan jasmaninya juga puas dilayan dengan baik oleh Pak Lazim. Bila membayangkan itu tiba-tiba saja ada cairan hangat mengalir keluar dari rongga kemaluan Kak Noor.

    Bila terkenang Pak Lazim, Kak Noor terbayang peristiwa dua tahun lalu ketika dia pertama kali mengenali nikmatnya seks. Tubuh kekar hitam berotot kepunyaan Pak Abu telah memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Pada mulanya terasa sakit tapi bertukar sedap kemudiannya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Adegan demi adegan terlintas di layar ingatan Kak Noor. Seperti terasa-rasa bila Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Nafsu Kak Noor rasa terseksa dilayan seperti itu oleh Pak Lazim.

    Kak Noor masih ingat bila dia hilang sabar ketika merentap keropok lekor kepunyaan Pak Lazim dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Kak Noor dapat merasai cairan mazi Pak Lazim mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    Kak Noor mengelus tundunnya. Terasa basah di celah kangkangnya. Jelas terbayang bila Pak Lazim menekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Kak Noor dapat melihat Pak Lazim tersenyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir. Akhirnya badan Kak Noor mengejang dan cairan kepuasan terpancut dari rongga buritnya.

    Kak Noor seperti tak sabar menunggu kedatangan Pak Lazim. Kak Noor tersenyum bila dia mendengar bunyi lori dan jelas terlihat lori berkepala merah itu bergerak menghampiri pondoknya. Lori kepala merah berhenti betul-betul di sisi pondok Kak Noor. Kak Noor tersenyum saja melihat lori tersebut tapi dia tiba-tiba terkaku dan kecewa bila yang turun dari lori tersebut bukan Pak Lazim tetapi seorang lelaki india. Angan-angan Kak Noor musnah. Lain yang diharap lain pula yang tiba.

    “Noor, Pak Lazim tak dapat datang. Dia suruh saya ganti,” lelaki india itu bersuara agak fasih.

    Kak Noor melihat lelaki india tersebut. Dari mana dia tahu nama aku, fikir Kak Noor. Mungkin Pak Lazim memberitahunya. Direnung dan diamati lelaki di hadapannya itu. Perawakannya agak kurus tinggi dan masih muda, mungkin dalam lingkungan usia 25 tahun. Biasalah seperti orang india kebanyakan, kulitnya agak gelap.

    “Kenapa Pak Lazim tak datang, dia sakit ke?” tanya Kak Noor.

    “Dia tak sakit, isterinya yang sakit. Dia bawa isterinya ke hospital,” jawab lelaki india tersebut.

    Tanpa disuruh lelaki india tersebut mula memuatkan durian yang telah terkumpul masuk ke dalam lorinya. Berpeluh-peluh badanya dan bajunya basah kuyup. Bila semua durian dimasukkan ke dalam lori lelaki india tersebut yang kemudiannya dikenali sebagai Kumar tercungap-cungap keletihan.

    “Penatnya, Noor boleh minta segelas air.” Minta Kumar sambil membuka bajunya yang basah.

    “Naiklah ke pondok, nanti saya ambil air,” jawab Noor sambil memandang badan Kumar yang dipenuhi bulu.

    Kumar naik ke pondok dan mengibas-ngibas badannya yang berpeluh. Kak Noor menyerah gelas air kepada Kumar dan sekali teguk seluruh isi gelas mengalir melalui kerongkongnya. Kak Noor memerhati saja dan dia tercium bau peluh Kumar sungguh keras. Bau peluh lelaki india tersebut merangsang ghairah Kak Noor.

    “Kumar, kamu dah kahwin?” tanya Kak Noor memulakan bicara.

    “Sudah, baru saja mendapat anak pertama. Sekarang isteri saya dalam pantang.”

    “Jadi kamupun sedang pantang lah?”

    “Mana ada orang lelaki pantang.”

    “Maksud saya kamu sekarang tengah puasalah.”

    “Puasa? Mana ada orang india puasa.” Jawab Kumar tulus.

    “Maksud saya puasa tak sentuh isteri.”

    “Kalau yang itu sudah tiga bulan puasa.”

    “Kamu tak mahu buka puasa?” tanya Kak Noor menggoda.

    “Dengan awak ke?” tanya Kumar menduga.

    “Yalah, siapa lagi.”

    Kumar merenung Kak Noor. Perempuan melyu ini masih muda dan cantik orangnya. Berkulit putih halus dan berbibir merah basah. Ini satu tawaran yang amat bagus, fikir Kumar. Sudah lama dia teringin merasai perempuan melayu. Sekarang di tengah dusun durian ini tak terduga datangnya. Pucuk dicita ulam mendatang, fikir Kumar lagi. Tak salah rasanya menerima tawaran ini.

    “Boleh saja, apa salahnya. Sudah lama saya tak bersama isteri.”

    Kak Noor membayangkan tentu lelaki ini akan bertindak ganas kerana lama tak bersama perempuan. Tindakan kasar dan ganas seorang lelaki amat digemari Kak Noor. Dijeling dan tersenyum kepad Kumar seperti memberi lampu hijau. Kumar mendekati Kak Noor dan badan perempuan cantik itu dirangkulnya. Kumar kemudian menjilat leher Kak Noor sambil tangannya mengusap punggung padat isteri muda yang tak pernah disentuh oleh suaminya. Kak Noor berasa geli-geli bila Kumar meramas lembut buah dadanya. Kemudian Kak Noor rasa tangan Kumar mengusap-ngusap cipap Kak Noor. Kak Noor rasa stim kata orang-orang muda. Cipap Kak Noor terasa basah. Lepas tu Kumar menyingkap kain batik Kak Noor sampai paras dada. Sebahagian aurat Kak Noor mula terdedah.

    Kumar memegang lembut kedua paha Kak Noor. Kumar kemudian menguak kedua paha tersebut hingga Kak Noor terkangkang. Kumar kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang Kak Noor. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Noor. Geli-geli bertambah liar. Kak Noor kangkang makin luas kerana keenakan dan Kumar nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Noor…Aduhhh syoknya. Kak Noor tak pernah rasa begitu enak. Kumar jilat cipap Kak Noor. Burit merah dengan bibir tebal itu membakar keinginan Kumar. Nafsunya bertambah hangat.

    Lepas tu Kumar bangun, Kak Noor rasa macam tak sudah. Kumar membuka seluar yang melekat di badannya. Tersembullah senjata Kumar. Besar betul dan panjang pula. Hitam legam macam kepunyaan Pak Abu dan Pak Lazim juga. Kak Noor rasa kepunyaan Kumar lebih panjang dari Pak Abu maupun Pak Lazim. Tapi yang sungguh jelas perbezaannya ialah butuh Kumar ada kulup. Lelaki india ini tak sunat rupanya, fikir Kak Noor. Tiba-tiba saja Kak Noor terasa ingin mencuba senjata yang tak bersunat pula.

    Kak Noor melihat senjata Kumar telah tegang terpacak dan kembang macam ular tedung. Kumar menyuakan senjatanya pada Kak Noor. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk keluar dari kulit kulup. Kak Noor pegang dan ramas-ramas batang hitam tersebut. Terasa berdenyut-denyut dalam gemgamannya. Dilurut-lurut dan dilancap-lancap batang kulup tersebut sehingga kepala hitam yang berkilat keluar masuk sarung kulupnya. Kak Noor bermain-main dengan kulit kulup dan menggulung-gulungnya macam memggulung ketayap di bulan puasa. Ketayap bulan puasa warna hijau muda kerana pewarna air daun pandan tapi yang ini ketayap hitam. Kak Noor tersenyum dengan tindakannya tersebut.

    Kumar pula seperti tak sabar ingin merasai kehangatan bibir dan mulut wanita muda tersebut. Dia lantas memegang kepala Kak Noor lalu menyuakan senjatanya ke dalam mulut Kak Noor. Kak Noor menjilat dan mengulum batang hitam kenyal tersebut. Kumar dapat merasai mulut Kak Noor sungguh suam. Kepala pelirnya yang terloceh itu terasa hangat. Kumar geli dan enak. Terasa sungguh nikmat bila wanita melayu bermulut comel sedang membelai batang hitamnya. Dari dulu lagi Kumar berangan-angan ingin merasai perempuan melayu. Dia sungguh bahagia bila angan-angannya menjadi kenyataan.

    Kumar tak mampu bertahan lebih lama. Kepala pelirnya yang sensitif itu teramat geli dan jika berlama-lama maninya pasti terpancut dalam mulut Kak Noor. Kumar tak mahu ini berlaku kerana dia ingin merasai burit perempuan melayu. Sehingga usia 25 tahun dia hanya merasai satu burit saja iaitu burit Rajakumari, bininya. Kumar mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Noor. Kumar merebahkan Kak Noor ke atas tikar mengkuang di dalam pondok tersebut. Dia menjilat-jilat dan meramas-ramas tubuh Kak Noor. Kak Noor balas merangkul badan Kumar. Kak Noor raba belakang badan Kumar. Kak Noor seronok sebab badan Kumar berbulu dan senjatanya besar.

    Kak Noor mula membayangkan kalaulah senjata ini masuk ke cipap Kak Noor, alangkah sedapnya. Kak Noor memegang senjata Kumar dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Noor dah lenjun rasanya. Kumar masih lagi meramas-ramas, menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Noor.

    Kumar kemudian memcelapak ke celah kangkang Kak Noor. Lepas tu Kak Noor rasa ada benda menusuk cipapnya. Sikit demi sikit senjata Kumar memasuki cipap Kak Noor. Kira-kira sebahagiannya masuk, Kumar berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Noor tak sabar menunggu senjata besar panjang itu menyelam sepenuhnya ke dalam rongga buritnya. Kak Noor memegang punggung Kumar dan ditarik ke bawah. Kumar terus menusuk cipap Kak Noor perlahan-lahan sehingga santak. Kumar berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Noor. Kak Noor paut punggung Kumar kuat-kuat. Kemudian Kumar menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang. Kak Noor macam orang mabuk, mabuk cinta. Kak Noor goyang-goyangkan punggung, diayak kiri kanan.

    Lepas tu Kumar keluarkan terus senjatanya dan bangun. Terkapai-kapai Kak Noor sebab belum puas. Kak Noor merayu supaya Kumar meneruskan. Kumar membalikkan badan Kak Noor. Kak Noor dah tertiarap di atas tikar. Kemudia Kumar meniarap atas belakang Kak Noor. Terasa senjata Kumar merayap-rayap kat punggung Kak Noor. Kedua-kedua tangan Kumar merasa-ramas buah dada Kak Noor dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel puting Kak Noor. Mulut Kumar pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Noor. Kak Noor rasa sungguh enak dan macam nak pitam rasanya.

    Lepas itu Kumar memegang punngung Kak Noor sambil menarik ke atas menyebabkan Kak Noor tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Kumar yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Noor dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Noor menyondolkan punggungnya ke belakang. Lepas tu Kumar menyorong tarik senjatanya sambil dia memegang punggung Kak Noor. Di selang-seli pulak dengan Kumar meramas-ramas buah dada Kak Noor. Adoii seronok dan nikmat betul. Kak Noor tak pernah rasa sebegini seronok. Batang berkulup yang besar panjang itu keluar masuk dengan lancar. Kumar dapat merasai lubang Kak Noor sungguh ketat.

    Kumar melajukan lagi sorong tariknya. Kumar mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Noor juga kemutkan buritnya dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Noor makin seronok. Kak Noor gorangkan punggung sambil mengemut. Lepas tu Kumar berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Noor telentang. Kumar ambil satu bantal di tepi dinding dan meletakkannya di bawah punggung Kak Noor. Kak Noor tengok senjata Kumar hitam berkilat dan kembang, keras macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Noor rasa bertuah kerana dapat merasai senjata berkulup lelaki india yang besar dan panjang.

    Kumar kembali menusuk cipap Kak Noor dan tanpa berlengah lagi menyorong tarik dengan lajunya…Dia mengerang keenakan. Kak Noor juga berpaut kuat pada punggung Kumar setiap kali Kumar tarik keluar senjatanya Kak Noor tarik punggung dia ke bawah. Kak Noor lonjakkan pulak punggung Kak Noor ke atas. Kak Noor kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya. Di luar hujan mula turun mencurah-curah. Kak Noor rasa selamat kerana tak akan ada orang yang datang. Kumar sorong tarik makin laju. Kak Noor juga dah tak tahan rasanya dan dia mula mengerang dan menjerit keenakan.

    Kak Noor makin kuat mengemut dan menggoyangkan punggung. Kak Noor rasa nak meletup. Tiba-tiba Kak Noor terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Noor pautkan ke pinggang Kumar, tangan pula Kak Noor pautkan pada bahu Kumar. Kak Noor tak sedar Kak Noor tergigit dada Kumar. Kak Noor tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit Kak Noor terasa meletup. Rupanya Kumar pun kejang jugak. Dia bercakap macam merapu bunyinya.

    “Aku dah tak tahan, pancut luar atau dalam?” Suara Kumar bergetar di telinga Kak Noor.

    “Pancut dalam, saya nak hamil anak kamu,” Kak Noor menjawab penuh nafsu.

    Belum habis jawapan Kak Noor, Kumar melepaskan berdas-das peluru air dari muncung pelirnya. Dalam cipap yang terasa panas Kumar memancutkan maninya yang juga panas. Kak Noor dapat merasai pangkal rahimnya disirami benih-benih india yang sudah lama berpuasa. Kak Noor menggigil kelazatan bila benih-benih Kumar yang hangat menyembur pangkal rahimnya. Terbeliak matanya bila sperma Kumar berlumba-lumba menerpa ke dalam rahim mencari ovum untuk dibuahi. Sungguh banyak mani Kumar memenuhi rahim wanita melayu tersebut. Kak Noor harap benih hindu itu akan tumbuh subur dalam rahimnya.

    Akhirnya kedua manusia tersebut terdampar keletihan di atas tikar. Kak Noor rasa betul-betul puas. Lebih nikmat dan lebih puas bila dia bersama Pak Lazim minggu lepas. Handal sekali Kumar ni. Kak Noor berterus terang dan memuji kehandalan Kumar. Kak Noor memberitahu Kumar dia ingin mengulanginya lagi. Dia ingin merasai butuh Kumar yang berkulup itu. Kak Noor mula membandingkan kehebatan Pak Abu dan Pak Lazim. Bagi Kak Noor butuh kulup lelaki india ini memang handal. Dia membayangkan bagaimana rasanya kulup benggali, cina dan mat saleh. Malah kalau boleh Kak Noor ingin merasai kulup negro.. Kak Noor bagaikan terasa-rasa batang besar keluar masuk lubang buritnya. Batang Pak Lazim yang berurat-urat dengan kepala besar seperti menggaru-garu dinding terowong nikmatnya. Batang Kumar yang hitam legam dan tak bersunat itupun gagah membenam lubang sempitnya. Bila terkenang batang-batang besar dan panjang kepunyaan Pak Lazim dan Kumar membuat lubang burit Kak Noor terkemut-kemut. Butuh melayu bersunat dan butuh hindu berkulup sama-sama hebat bagi Kak Noor.

    Kak Noor yang sedang menunggu di pondok durian seperti tak sabar menanti ketibaan lelaki-lelaki tersebut. Kak Noor tak kisah siapa saja yang datang. Pak Lazim boleh, Kumar pun boleh. Bagi Kak Noor dia amat mengharapkan batang besar dapat meredakan gatal dan miang di lubang buritnya. Kak Noor terlonjak riang bila mendengar bunyi lori mendekati pondok duriannya. Dari bayangan di cermin hadapan lori Kak Noor percaya yang datang kali ini adalah Pak Lazim. Lelaki separuh baya yang masih gagah dan amat berpengalaman. Kak Noor masih ingat dia mengerang sakan bila dia dibuli dan diacah-acah oleh Pak Lazim.

    “Pak Lazim, naiklah dulu.”

    Kak Noor memanggil Pak Lazim yang baru saja mematikan enjin lorinya di tepi pondok Kak Noor. Di tepi pondok Pak Lazim nampak ada longgokan durian. Dia berhasrat untuk memasukkan buah-buah tersebut ke dalam lorinya terlebih dulu tapi dia menangguhkan niatnya bila dia dipanggil Kak Noor. Pak Lazim berjalan pelan dan melangkah masuk ke pondok. Tiba-tiba satu kucupan hinggap di bibir Pak Lazim. Pak Lazim terkejut tetapi membiarkannya. Kak Noor ulangi lagi mencium bibir Pak Lazim sambil memeluk erat badan Pak Lazim. Tindakan drastik Kak Noor membuatkan Pak Lazim terkapai-kapai dan terhoyong-hoyong di lantai pondok.

    Pak Lazim dapat merasakan buah dada Kak Noor menghempap dadanya. Pejal rasanya. Badan Kak Noor menindih tubuh Pak Lazim. Pak Lazim dapat rasakan nafas Kak Noor yang panas di mukanya. Tundun pantat Kak Noor mengosok-gosok batangnya yang masih lembik di dalam seluar. Segala-galanya berlaku dengan pantas. Walaupun fikiranya ingin menolak Kak Noor dari atas badan, hatinya berkata sebaliknya, malah batangnya juga seolah-olah menarik tundun pantat tembam Kak Noor untuk terus melekat di situ. Ciuman bertalu di muka Pak Lazim membuatkan Pak Lazim lemas. Serangan lidah Kak Noor ke dalam mulut Pak Lazim menbangkitkan ghairahnya.

    “Eh Noor, kenapa ni?” Pak Lazim bertanya kehairanan dengan tindakan spontan Kak Noor itu.

    “Saya perlu ini Pak Lazim,” Kak Noor menjawab sambil meraba-raba batang kemaluan Pak Lazim.

    Kak Noor mengucup dan membelai dada Pak Lazim. Pak Lazim menggelinjang kegelian bila lidah Kak Noor mencuit dan menjalar di dadanya. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor sekarang sedang miang dan mengharap belaian seorang lelaki.

    Pak Lazim spontan mengucup jari Kak Noor. Batang Pak Lazim terangguk-angguk menyetujui tindakannya dan menahan gelora yang membakar tubuh. Pak Lazim kulum jari Kak Noor sambil Kak Noor berterusan mengulum puting kecil dan membelai dada Pak Lazim. Kak Noor tahu di situ kelemahan Pak Lazim. Pak Lazim tidak mampu lagi melawan rangsangan Kak Noor.

    Semakin lama, semakin ke bawah lidah Kak Noor turun bermain-main di pusat. Pak Lazim kegelian bercampur nikmat. Tangan Kak Noor merungkai tali pinggang dan seluar Pak Lazim dan menolak ke bawah dan mengelus lembut paha Pak Lazim. Pak Lazim memejamkan matanya. Pak Lazim biarkan. Pak Lazim tak peduli lagi. Pak Lazim dibuai kenikmatan bila tangan Kak Noor begitu mengasyikan membelai dan mengusap batangnya yang keras dan berdenyut-denyut itu. Terutamanya apabila Kak Noor menyentuh kepala cendawan yang mengembang itu.

    Baru kini Kak Noor dapat melihat dari dekat, batang 7 inci Pak Lazim yang besar, gemuk serta kepala batang macam cendawan. Kak Noor genggam dan mainkan dipipi dan dagunya. Kak Noor semakin yakin, Pak Lazim tidak akan menolak lagi. Kak Noor yakin kepala cendawan itu akan dapat menyirami kegersangan pantatnya. Kak Noor tahu dan yakin kerana tangan Pak Lazim turut menggapai dan turun ke buah dadanya.

    “Aaaahhh….Noor.” Satu keluhan panjang terbit dari mulut Pak Lazim sebaik sahaja lidah Kak Noor mencuit kepala batang Pak Lazim.

    Kak Noor dah ada pengalaman. Sejak dia pertama kali menjilat dan mengisap batang butuh berkulup kepunyaan Kumar maka dia jadi gian untuk mengulum batang lelaki. Sekarang batang coklat gelap kepunyaan Pak Lazim telah berada di hadapannya. Kak Noor jelirkan lidahnya menyentuh kepala batang Pak Lazim. Tangannya mengurut batang Pak Lazim dengan lembut. Lidah Kak Noor menjalar ke batang dan kerandut telur menambahkan lagi denyutan batang Pak Lazim yang telah keras.

    Akhirnya tangan Pak Lazim berjaya menyentuh buah dada Kak Noor. Pak Lazim selak t-shirt Kak Noor dari bawah. Pak Lazim elus buah dada kiri dengan tangan kanan sehingga putingnya membesar dan keras. Tak cukup tangan Pak Lazim membelainya. Berhadapan dengan wanita muda dan cantik di hadapannya itu membuat semangat Pak Lazim kembali muda. Benjolan daging kenyal digenggam dan diramas dengan geramnya.

    Kak Noor tak menunggu lebih lama. Kak Noor masukkan batang Pak Lazim ke dalam mulutnya sampai ke tekak. Tangan kanan Kak Noor membelai dan mengusap manja kerandut telur. Kuluman mulutnya pada batang Pak Lazim membuatkan kaki Pak Lazim semakin mengangkang. Kak Noor sedut dan kemam batang Pak Lazim kemas-kemas. Kak Noor kulum sambil lidahnya menbuat jilatan keseluruhan batang Pak Lazim.

    “Urgghhhh…Noor, sedapnya Noor,” keluh Pak Lazim sambil meramas-raman buah dada Kak Noor yang tegang dan besar itu.

    Terlalu nikmat Pak Lazim rasakan. Telah lama Pak Lazim tidak mendapat nikmat batangnya dikulum begitu hebat. Luar biasa Pak Lazim rasakan kuluman Kak Noor. Geli campur nikmat bila lidah Kak Noor menjilat kepala batangnya. Pak Lazim dapat rasakan batangnya mengembang dalam mulut Kak Noor dan semakin bertambah besar.

    Pak Lazim tak mahu menunggu lebih lama. KakNoor dirangkul dan dibaringkan di lantai atas tikar mengkuang. Tangan Pak Lazim beralih arah. Pak Lazim cuit punggung Kak Noor. Pak Lazim tak boleh biarkan Kak Noor mengganyang dirinya saja. Tangan kanan Pak Lazim menyentuh betis Kak Noor dan Kak Noor turut membantu mengengsot makin rapat dengan Pak Lazim. Kak Noor dapat rasakan tangan Pak Lazim menjalar masuk ke dalam kain batiknya. Dia tahu hala tuju tangan Pak Lazim. Kak Noor buka sedikit kangkangannya memudahkan pergerakan tangan Pak Lazim. Sememangnya dia tidak memakai seluar dalam apabila berada di rumah ataupun di pondok durian.

    Punggungnya dirapatkan ke badan Pak Lazim. Pak Lazim terkejut mendapat punggung Kak Noor sememangnya terdedah. Bukan itu, malah alur pantat temban itu juga tidak berbungkus kecuali kain batik sahaja. Usapan tangan Pak Lazim bermain-main di alur punggung. Pantat Kak Noor terkemut-kemut menahan nikmat dan semakin basah.

    Jari telunjuk Pak Lazim menyentuh bulatan muka pintu bontot Kak Noor. Lubang bontot Kak Noor mengemut bila tersentuh jari Pak Lazim. Jari Pak Lazim turun lagi menyentuh alur pantat licin bercukur yang telah basah dan terbuka. Sentuhan jari Pak Lazim di kelentit Kak Noor menyebabkan Kak Noor terpejam mata meratah batang Pak Lazim.

    “Pak Lazim… aahhh… “ keluh Kak Noor perlahan.

    Apabila jari Pak Lazim dibasahi lendir pantat Kak Noor, jari Pak Lazim naik semula dan membuat pusaran di lubang bontot Kak Noor. Pak Lazim main-mainkan jari telunjuk di situsebelum mula mencucuk masuk. Kak Noor kemut kuat. Pak Lazim ulangi lagi, Kak Noor kemut lagi. Pak Lazim buat berulangkali sehingga akhirnya jari Pak Lazim terbenam dalam lubang bontot Kak Noor yang panas. Kak Noor meneruskan kuluman di batang Pak Lazim yang keras macam besi. Panas batang Pak Lazim di dalam mulut Kak Noor. Air mazi bercampur dengan air liur Kak Noor di telannya.

    Pak Lazim merungkai ikatan kain batik Kak Noor dan menariknya keluar. Kak Noor membantu sambil mulutnya terus mengulum batang Pak Lazim. Terserlah pantat tembam basah lencun di depan muka Pak Lazim. Bau pantat yang merangsang itu menambahkan gelora nafsu Pak Lazim. Pak Lazim mengangkat punggung Kak Noor dan lidahnya mencecah alur pantat yang lencun terus ke lubang yang terkemut-kemut itu. Tersentak Kak Noor bila hujung lidah itu menjulur masuk ke dalam lubang pantatnya dan berpusing-pusing di situ. Mulut Pak Lazim pantas menbuat sedutan di lubang sambil bibirnya mengemam kelentit yang tegang itu.

    Tangan Pak Lazim meramas-ramas buah dada bengkak Kak Noor yang masih ditutup dengan t-shirt tanpa coli. Kak Noor keenakkan mengoyang-goyangkan dan menonyohkan pantatnya ke muka Pak Lazim manakala mulutnya makin pantas mengulum dan lidahnya menjilat-jilat batang Pak Lazim sehingga punggung Pak Lazim terangkat-angkat.

    Sedutan ke atas kelentit dan mainan ibujari Pak Lazim ke atas biji kelentit Kak Noor membuat Kak Noor makin tak tertahan kesedapan. Kak Noor makin lemas, nafasnya makin kencang sehingga dia menggigit manja batang keras Pak Lazim kerana kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, Noor dah tak tahan…” rayu Kak Noor.

    Pak Lazim berhenti dan masih dalam keadaan terlentang dengan batang tegaknya digenggam kemas Kak Noor. Mata Kak Noor bersinar-sinar keghairahan. Kak Noor segera mengadap Pak Lazim dan menanggalkan t-shirtnya. Terserlahlah selambak buah dada Kak Noor di depan mata Pak Lazim. Buah dada yang masih mengkal, besar dengan putingnya hitam mencuat ke atas, besar. Buah dada yang selalu menjadi perhatian lelaki termasuklah Pak Lazim sendiri. Batang Pak Lazim tambah berdenyut-denyut melihat pemandangan yang indah itu. Pantat Kak Noor yang tembam dan basah itu licin bersih menambahkan keindahan tubuh Kak Noor.

    Kak Noor dengan tidak sabar-sabar lagi mengangkang di atas badan Pak Lazim, menurunkan perlahan-lahan badannya ke bawah sambil tangan kanannya memegang batang tegak Pak Lazim mengarahkannya ke lubang pantatnya yang terbuka itu sehingga menyentuh kepala cendawan yang berkilat itu. Kepala cendawan itu di gosok-gosokkan sekeliling lubang pantatnya dan menyentuh kelentit yang tegang menyebabkan Kak Noor mendengus perlahan. Kemudian secara tiba-tiba Kak Noor menhempapkan punggungnya menyebabkan batang keras Pak Lazim menjunam ke lubang pantat Kak Noor masuk kesemuanya sampai ke pangkal.

    “Argghhh….besarnya… Unghh…panjangnya..,” Keluh Kak Noor sebaik sahaja batang Pak Lazim terendam di dalam lubang pantatnya yang hangat itu dan kepala cendawan itu menyentuh batu meriyan sehingga kepala Kak Noor terdongak ke belakang kesedapan.

    Pak Lazim turut merasakan kehangatan lubang pantat Kak Noor yang sedang mencengkam keliling batangnya. Pak Lazim diamkan diri. Mulutnya pantas mencekup dan melahap buah dada Kak Noor yang tergantung tegang itu. Lidahnya bermain-main dengan puting tegang sambil mulutnya terus menyonyot buah dada seolah-olah seperti kanak-kanak kecil yang dahagakan susu. Kedua-dua tangan Pak Lazim meramas-ramas bontot bulat Kak Noor yang menjadi kegeramannya itu. Pak Lazim menahan Kak Noor dari membuat sebarang gerakan kerana ingin terus merasa kehangatan lubang pantat itu dan kemutan dinding rahim ke atas batang dan kepala cendawannya. Sememangnya lubang pantat yang basah dan hangat sentiasa membuatkan lelaki akan ketagihan. Tambahan pula dengan makanan tambahan seperti jamu menambahkan lagi keenakan kepada batang lelaki yang terendam itu.

    Tangan Pak Lazim beralih meramas-ramas buah dada Kak Noor sambil mulutnya berganti-ganti menghisap kedua buah dada itu. Pak Lazim menguli-uli, meramas-ramas diselangselikan dengan jilatan dan hisapan ke atas puting serta sedutan yang agak kuat sekali sekala ke atas buah dada Kak Noor sehingga Kak Noor mendesis dan mendakap kepala Pak Lazim rapat ke dadanya. Kerana merasakan sensasi kesedapan putingnya dihisap sampai ke dalam lubang pantatnya yang padat dengan batang keras itu membuatkannya terkemut-kemut dan berdenyut-denyut. Sememang nikmat persetubuhan kalau tak disertakan dengan hisapan dan mainan mulut ke atas buah dada umpama makan tanpa minum air.. tak puas..

    Kak Noor makin mengelinjang mendesis kesedapan apabila batang Pak Lazim mula keluar masuk perlahan-lahan. Gerakan perlahan Pak Lazim menujah keluar masuk membuatkan Kak Noor semakin tidak tertahan kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, sedapnya…laju lagi Pak Lazim, laju…..”

    Rayu Kak Noor yang mengemut-gemut batang Pak Lazim dengan kerap memberikan rasa sensasi yang lebih kepada lubang pantatnya dan batang Pak Lazim.

    “Sempitlah lubang Noor, sedap… kemut Noor, kemut….,” Pak Lazim juga mendesah kesedapan.

    Pak Lazim ikut rentak Kak Noor. Dari bawah Pak Lazim hayun punggung ke atas. Dari atas Kak Noor menekan ke bawah sehingga santak ke pangkal batang Pak Lazim yang lecah lencun itu. Batang Pak Lazim lencun dengan air mazi Kak Noor. Pantat Kak Noor becak di tujah oleh batang besar Pak Lazim. Berdecup, decup bunyi irama alu bertemu lesung.

    Kak Noor semakin tak tertahan dengan kenikmatan yang di terima. Kak Noor mencium seluruh muka Pak Lazim, meremang batang leher Pak Lazim. Hentakan punggung Kak Noor makin laju bersama ayakan gaya gerudi menyebabkan Pak Lazim mendesis-desis kesedapan. Nafas Kak Noor makin kencang. Gerakan Kak Noor makin tak teratur. Pak Lazim memegang punggung dan pinggang Kak Noor untuk megawal gerakan punggung Kak Noor yang makin laju dengan tubuhnya yang meliuk-liuk. Mata Kak Noor terpejam menikmati kesedapan yang amat sangat. Lubang pantatnya berdenyut-denyut dan terkemut-kemut. Hentakannya makin laju…

    “Nor dah nak sampai, aahhh…”

    Kak Noor tak mampu berkata-kata lagi bila gerakan terakhirnya menghentak sekuat hatinya batang Pak Lazim sampai ke pangkal sambil mengemut kuat sehingga terasa air maninya keluar mencurah membasahi batang Pak Lazim seperti terkencing. Akhirnya Kak Noor rebah keletihan di atas dada bidang Pak Lazim. Mulutnya menyonyot kecil puting Pak Lazim. Pak Lazim tak perlu mempelbagaikan posisi mendatangi Kak Noor. Kak Noor memang selesa bermain di atas kerana dapat mengawal mainannya. Batang keras Pak Lazim masih terbenam di dalam lubang pantat sempit Kak Noor. Kak Noor membiarkan batang itu berdenyut-denyut sambil dia terus membuat kemutan demi kemutan ke atas batang yang masih keras itu.

    Pak Lazim merangkul Kak Noor dan menelentangkannya pula. Kini giliran Pak Lazim mencari kepuasan total bagi dirinya dan batangnya yang gersang itu. Dia menarik bantal kepala yang leper dan meletakkan dibawah pinggang Kak Noor sehingga tundun dan pantat Kak Noor yang sememangnya tembam makin tinggi. Namun begitu batang kerasnya tetap terendam di dalam lubang hangat yang berdenyut-denyut kecil itu.

    Pak Lazim merapatkan kaki Kak Noor dan meletakkan ke atas bahunya. Terasa bertambah sempit lubang pantat Kak Noor. Perlahan-lahan Pak Lazim menarik batangnya keluar sehingga tinggal kepala cendawan di muka pintu dan menujah dengan pantas sehingga terbeliak mata Kak Noor menerima tujahan itu. Dibuatnya berulang kali tujahan laju dan tarikan perlahan. Kak Noor yang telah mendapat klimak tadi mula merasakan keghairahan baru di dalam diri dan pantatnya. Lubang pantatnya mula berdenyut-denyut menerima tujaha demi tujahan. Tangannya mememgang lengan Pak Lazim. Keadaan tikar mengkuang menjadi kusut masai. Pondok kecil itu penuh dengan bau air mani namun ia menambahkan nafsu keduanya. Tujahan Pak Lazim makin laju, nafas Kak Noor makin kencang.. “Uuhhh.. aahhh…kuat lagi Pak Lazim. Sedapnya….”

    Kak Noor makin meracau. Kemutan ke atas batang Pak Lazim makin laju. Tangan Kak Noor mengawang-gawang seolah-olah mencari tempat berpegang. Kakinya yang tersandar di bahu Pak Lazim kini mengepit pinggang dan punggung Pak Lazim. Seolah-olah lubang pantatnya enggan melepaskan batang Pak Lazim. Nafas keduanya makin pantas. Pak Lazim melipat kaki Kak Noor sehingga menyentuh buah dadanya dan terus menhenjut dengan gerakan yang lebih pantas lagi menyebabkan pondok kayu itu bergoyang kuat mengikut goyangan badan Kak Noor dan hentakan Pak Lazim. Kak Noor mengeleng-geleng kepala kesedapan. Mulutnya berdesis-desis. Tangannya mencengkam lengan Pak Lazim sehingga kukunya membenam kulit lengan Pak Lazim.

    Kepala batang Pak Lazim makin berdenyut-denyut seiring dengan hentakan padu yang semakin kuat. Kaki Kak Noor dilepaskan. Hentakannya makin laju dan tak teratur. Air makin banyak bertakung di pangkal batang Pak Lazim. Terlalu nikmat. Tangannya kemas memeluk tubuh badan Kak Noor. Tangan Kak Noor memeluk belakang Pak Lazim sambil badannya dilentingkan ke atas mengikut irama tusukan laju batang Pak Lazim. Tujahan semakin laju dan kuat, berdecap-decap bunyinya..

    “Ahhh..ahhh Arghhhhhh…,” akhirnya Pak Lazim tidak mampu menahan diri dan terus melepaskan pancutan sedalam-dalamnya dalam lubang pantat Kak Noor yang mengemut-gemut batang sambil air maninya juga memancut membasahi batang Pak Lazim. “Sedap Pak Lazim, sedap….” “Sedap Noor, sedap…. Kedua insan itu terkulai lemah, terbaring dengan nafas tak teratur. Masing-masing menikmati kelazatan tiada tara. Air yang bertakung sekian lama telah dilepaskan, bagaikan pintu empangan yang dibuka. Air memancut deras menuju haluan. Lubuk yang gersang telah diairi. Gurun tandus telah disirami. Kedua makhluk telah sampai ke garis penamat. Kedua-duanya puas

    anwar9494

    Keras batang aku

    ceritapanas

    Kak Noor Suka Berzina

    Petang itu aku duduk termenung di sebuah bangku di Tasik Titiwangsa. Kerja pejabatku yang bertimbun membuat aku rungsing. Boss hanya memberi masa dua hari saja bagi menyelesaikan kerja yang menjadi tanggungjawabku. Seperti biasa bulan Januari, PA yang telah setahun bertugas denganku menghantar setimbun borang Laporan Penilaian Prestasi untuk aku nilai sebagai Pegawai Penilai Pertama. Untuk memberi markah kepada kakitangan inilah yang selalu memberi masalah kepadaku.

    “En. Azman jangan lupa. Boss nak borang ni dua hari lagi.” Terngiang pesanan PAku sebelum meninggalkan bilikku.

    Sambil aku termangu-mangu tiba-tiba terlintas seorang gadis di hadapanku. Dengan tracksuit biru dia berjalan pantas di hadapanku. Aku sempat melihat wajah ayu gadis tadi dan tiba-tiba saja peristiwa 13 tahun lalu terpampang di mindaku. Paras rupa gadis itu seiras dengan wajah Kak Noor.

    Sewaktu usiaku 15 tahun aku tinggal bersama keluargaku di sebuah perkampungan terpencil. Pak Hamid yang bertugas sebagai penghulu adalah orang terbilang dan dihormati oleh semua penduduk. Pak Hamid yang kaya raya mempunyai tanah yang amat luas. Ada kebun dan ada dusun. Sungguhpun kaya Pak Hamid tidak sombong. Dialah tempat orang kampung meminta pertolongan.

    Satu hari kampung kami didatangi oleh seorang lelaki separuh baya. Aku kira umurnya lewat lima puluhan. Dia meminta pertolongan Pak Hamid agar memberi tempat berteduh kepadanya. Lelaki yang dikenali sebagai Pak Abu itu kelihatan baik orangnya. Terkenal dengan sifat penolongnya maka Pak Hamid membenarkan Pak Abu tinggal di pondok di dalam dusun buah-buahannya. Memang menjadi kebiasaan orang kampung membina pondok kecil di dusun masing-masing. Tapi pondok Pak Hamid lebih besar daripada rumah keluargaku.

    Pak Abu diamanahkan menjaga kebun dan dusun Pak Hamid. Segala keperluan Pak Abu ditanggung Pak Hamid dan bila musim buah-buahan Pak Abu diberi saguhani secukupnya.

    Pak Abu rajin orangnya. Siang hari dia menjaga dusun Pak Hamid. Segala semak samun dibersihkannya dan pokok-pokok buah-buahan dibubuh baja. Pada malam hari Pak Abu secara sukarela menjadi siak di surau kampung kami. Orang kampung menyukai Pak Abu kerana dia ringan tulang dan rajin membantu orang kampung. Di mana ada kenduri kendara, di situ ada Pak Abu yang membantu tuan rumah mengurus majlis.

    Pak Hamid ada seorang anak perempuan yang biasa aku panggil Kak Noor. Nama sebenarnya ialah Puteri Noorhidayah Elyana. Kak Noor cantik orangnya dan berumur 18 tahun. Selepas habis SPM Kak Noor tak bekerja. Dia tinggal dikampung membantu keluarganya. Aku yang berumur 15 tahun waktu itu jatuh cinta kepada Kak Noor yang cantik. Biasalah cinta sebelah pihak, cinta monyet. Aku sentiasa memerhati gerak geri Kak Noor. Aku cemburu dan sakit hati bila Kak Noor berbual dengan lelaki lain.

    Tiap kesempatan aku akan ke rumah Kak Noor. Pura-pura berkawan dengan adik Kak Noor yang sebaya denganku padahal aku ingin berdekatan dengan Kak Noor. Pernah aku mencuri seluar dalam Kak Noor yang dijemur diampaian dan aku akan melancap sambil memegang seluar dalam Kak Noor dan membayangkan wajah cantik Kak Noor.

    Pada hari-hari tertentu aku melihat Kak Noor membawa makanan dan lauk ke rumah Pak Abu. Kadang-kadang aku menemani Kak Noor ke rumah Pak Abu yang agak jauh di tengah dusun. Pak Hamid dan isterinya menyukai Pak Abu yang baik dan rajin kerana itu bila mereka memasak maka selalulah di hantar ke pondok Pak Abu yang tinggal bersendirian itu. Biasanya Kak Noor memberi langsung kepada Pak Abu atau ditinggalkan di hadapan pondok kalau Pak Abu tiada di pondok.

    Petang itu aku sedang memancing di anak sungai tak jauh dari pondok Pak Abu. Dari jauh aku melihat kelibat Kak Noor sedang menjinjing mangkuk tingkat menuju ke rumah Pak Abu. Bila sampai di pondok Kak Noor memanggil Pak Abu. Dari jauh aku melihat Pak Abu yang hanya memakai kain pelikat tanpa baju membuka pintu. Kak Noor menapak anak tangga dan naik ke atas pondok. Pintu pondok tiba-tiba tertutup. Aku hanya memerhati dan selepas beberapa minit Kak Noor tidak juga keluar. Biasanya Kak Noor tak pernah masuk ke dalam pondok.

    Aku jadi penasaran. Perlahan-lahan aku bergerak mendekati pondok Pak Abu. Aku ingin melihat apa yang berlaku dalam pondok. Dengan langkah berhati-hati aku mendekati pondok berdinding papan itu dan mencari lubang yang boleh aku intip. Kebetulan ada bahagian papan yang telah reput dan terbentuk lubang kecil.

    Aku merapatkan mataku ke lubang dinding. Tersirap darahku bila melihat Pak Abu sedang merangkul tubuh genit Kak Noor di dalam pondok. Kak Noor pula membalas pelukan itu sambil Pak Abu meramas-ramas punggung Kak Noor yang selama ini menjadi idamanku. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Noor, bibir Pak Abu berlabuh pula di pipi dan leher gadis pujaanku.

    Dua makhluk berlainan jenis itu berpelukan erat. Lelaki separuh baya berkulit hitam tapi masih kekar sementara gadis sunti berkulit putih bersih dan cantik. Kak Noor mengeliat kegelian bila dilayan penuh pengalaman oleh Pak Abu. Kak Noor kelihatan membalas tindakan Pak Abu. Tangannya mula meraba kain pelikat yang dipakai Pak Abu. Diraba-raba paha Pak Abu mencari tongkat sakti Pak Abu.

    Kak Noor membuka gulungan kain pelikat yang membelit pinggang Pak Abu. Bila terurai Kak Noor melondehkan kain yang dipakai Pak Abu dan pantas memegang batang pelir Pak Abu. Terpaku aku melihat batang pelir Pak Abu sungguh besar dan panjang. Kepalanya bulat dan batangnya berurat-urat. Batang pelir Pak Abu sungguh hitam seperti batang keropok lekor. Pak Abu membiarkan Kak Noor mengocok-ngocok batang pelirnya.

    Pak Abu kemudian menyelak t-shirt Kak Noor lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Noor. Tetek Kak Noor yang putih bersih itu tidaklah besar sangat tapi bentuknya amat tegang. Di puncak gunung kembar itu terdapat puting sebesar kelingking warna merah muda. Pak Abu kelihatan geram dengan gunung kembar Kak Noor lalu diuli dan dipicit-picit lembut dan penuh mesra. Tangan kasarnya melekat erat di payudara gadis pujaanku.

    Tidak puas dengan itu, Pak Abu terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Noor silih berganti. Kak Noor mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Abu ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Abu menelan keseluruhan teteknya. Genggaman tangan Kak Noor pada batang pelir Pak Abu semakin erat dan Kak Noor semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Abu.

    Selepas beberapa ketika, Pak Abu berhenti menghisap tetek Kak Noor dan kembali mengucup bibir kekasihku itu. Kak Noor menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Abu dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Abu melepaskan kucupan dan dengan cekapnya menarik kain yang dipakai Kak Noor. Terburai kain batik Kak Noor dan tubuh indah Kak Noor yang menjadi idamanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Sungguh indah tubuh Kak Noor yang putih melepak dan bayangan hitam terlihat di celah pahanya. Bulu-bulu hitam yang jarang-jarang menghiasi taman rahsianya yang menjadi igauan aku selama ini.

    Bahagian inilah yang selalu aku bayangkan bila aku melancap. Aku membayangkan mencium tundun indah Kak Noor dan kelentit merahnya aku gigit mesra. Aroma burit Kak Noor aku sedut sepuas-puasnya. Lurah Kak Noor yang merekah merah aku jilat dan lubang sempitnya yang basah aku benamkan batang pelirku yang teramat keras. Semakin aku bayangkan Kak Noor makin laju pergerakan tanganku dan beberapa ketika kemudian terpancutlah maniku. Aku terduduk kepuasan.

    Pak Abu kembali merangkul Kak Noor. Kali ini dipeluk dari belakang. Pak Abu merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Noor yang tak berbungkus. Pak Abu mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Noor. Kak Noor mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Abu lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Abu melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya.

    Tangan Pak Abu kemudian turun ke pinggul Kak Noor. Pak Abu meramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggung Kak Noor semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Abu pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Noor itu. Daging punggung kenyal yang dua ketul itu menimbulkan rasa geram kepada Pak Abu. Pak Abu terus melutut dan merapatkan mukanya pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Noor. Layanan Pak Abu tersebut membuat Kak Noor seperti terbang di kayangan. Matanya terpejam dan kepalanya terdongak ke atas.

    Semakin lama Pak Abu menjilat kelangkang Kak Noor semakin membuatkan Kak Noor bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Abu dan terus menariknya supaya makin rapat sambil tubuhnya dilentikkan. Perlakuan Kak Noor itu menambahkan ghairah Pak Abu. Dia lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya kecelah lurah pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu menggeselkan kepala pelirnya berulang-ulang. Aksi Pak Abu pada celahan pantat Kak Noor membuatkan gadis yang menjadi pujaanku itu semakin kuat mengerang.

    Pak Abu memegang batang pelirnya dan kepala bulat diarah ke lurah Kak Noor mencari lubang yang berdenyut-denyut. Dengan terampil Pak Abu menyumbatkan batang pelirnya ke dalam lubang pantat Kak Noor. Batang pelir Pak Abu yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam ditelan belahan pantat Kak Noor. Kak Noor berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Abu mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Noor yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Abu keluar masuk dari belakang.

    Tiba-tiba tubuh Kak Noor mengejang dan menggigil. Kak Noor menarik tangan Pak Abu supaya memeluknya dari belakang. Pak Abu memberhentikan hayunan tetapi menekan rapat batang pelirnya supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Noor. Pak Abu sengaja menyeksa Kak Noor dengan merendam batang kerasnya berlama-lama. Suara rengekan dan erangan Kak Noor makin kuat.

    Beberapa ketika kemudian Pak Abu merangkul tubuh genit Kak Noor lalu membaringkan terlentang ke atas lantai beralas tikar mengkuang. Jaraknya hanya beberapa kaki saja dari tempatku mengintip. Bila Kak Noor membukakan pahanya aku tercium bau buritnya yang merah itu. Bau tersebut membuat batang pelirku yang telah keras sejak tadi menjadi lebih keras. Kalau boleh aku ingin menerkam dan menghidu lurah Kak Noor yang merekah basah. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu.

    Sambil melutut Pak Abu celapak ke celah kelangkang Kak Noor yang sudah terkangkang luas. Jelas di hadapanku batang pelir Pak Abu terhangguk-hangguk menunggu untuk menyelam dalam lurah sempit gadis sunti. Kemudian Pak Abu memasukan kembali batang pelirnya yang masih berlendiran kedalam lubang pantat Kak Noor yang sedia basah lalu terus menghayun keluar masuk.

    Agak lama juga Pak Abu menghenjut lubang pantat Kak Noor yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Abu itu. Henjutan Pak Abu semakin laju dan diselang selikan dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Noor menggigil dan mengejang. Dipeluknya tubuh Pak Abu rapat-rapat. Pak Abu mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Noor berkali-kali membuatkan Kak Noor bertambah kuat memeluk Pak Abu disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama juga tubuh Kak Noor mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

    Pak Abu belum mengalah. Batang pelirnya didayung makin laju keluar masuk lubang burit gadis remaja yang sedang berkembang. Lelaki tua tersebut amat berbangga dapat menikmati anak gadis tok penghulu yang muda belia. Kak Noor pula seronok dilayan Pak Abu yang banyak pengalaman. Beberapa ketika kemudian terlihat badan Pak Abu menggigil dan dihentak kuat lubang burit Kak Noor. Kak Noor menjerit dan matanya terbeliak. Benih-benih Pak Abu terpancut menyirami rahim Kak Noor yang tengah subur.

    Pak Abu terkulai lemas di sebelah Kak Noor yang juga terkulai layu. Dua tubuh hitam putih itu terbaring dengan mata terpejam menikmati kelazatan berhubungan kelamin.

    Selepas peristiwa itu aku sentiasa mencari peluang mengintip pasangan kekasih itu memadu asmara. Bila aku melihat Kak Noor membawa bekalan makanan ke pondok maka secara diam-diam aku mengekori Kak Noor. Dan peristiwa semalam berulang kembali. Aku hanya memerhati dan melancap batang pelirku hingga air maniku terpancut. Pak Abu dan Kak Noor menikmati bersama sementara aku menikmatinya bersendirian.

    Tiga bulan kemudian kampung kami gempar. Sudah dua hari Pak Abu tak datang ke surau. Beberapa penduduk berkunjung ke pondok Pak Abu dan dapati pondok tersebut kosong. Dua minggu selepas itu Pak Hamid telah mengadakan kenduri kahwin Kak Noor dengan seorang pemuda di kampung kami. Dari cakap-cakap orang pemuda tersebut telah mendapat habuan tujuh ribu ringgit kerana sudi mengahwini Kak Noor. Bisik-bisik orang mengatakan pemuda tersebut dibayar untuk menjadi pak sanggup. Enam bulan kemudian Pak Hamid mendapat seorang cucu lelaki dan wajah bayi tersebut mirip wajah Pak Abu. *********************************************** Sudah dua tahun Kak Noor dikahwinkan oleh Pak Hamid dengan seorang pemuda di kampung kami. Kak Noor dari awal memang tidak menyukai pemuda ini tapi dia terpaksa menurut arahan Pak Hamid bagi menutup malu. Sekarang anak lelakinya itu sudah pun berusia setahun lebih dan sudah pandai berjalan.

    Kak Noor sebenarnya tidak pernah disentuh oleh suaminya sejak malam pertama. Tidak tahu dimana silapnya. Masing-masing tidak mempunyai nafsu sungguhpun mereka tidur sekatil. Sebagai wanita muda berusia 20 tahun nafsu Kak Noor kekal membara tetapi bila bersama suaminya dia tidak pernah meminta agar nafsunya dipuasi.

    Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari itu Pak Lazim datang lagi. Dengan lori tiga tan lelaki berusia 45 tahun itu datang seorang diri. Dan seperti dijanjikan Kak Noor sudah berada di pondok kecil dalam dusun itu menanti Pak Lazim. Di tepi pondok berpuluh-puluh biji buah durian dilonggokkan di atas tanah.

    Pak Lazim menghentikan lorinya di tepi pondok durian. Dengan pantas dia mengangkat buah-buah tersebut ke dalam lorinya. Oleh kerana hari itu cuacanya panas maka Pak Lazim membuka baju yang dipakainya. Kak Noor yang duduk di muka pintu pondok memerhatikan sahaja kerja-kerja Pak Lazim.

    Akhirnya semua buah durian telah berpindah ke perut lori. Berpeluh-peluh tubuh Pak Lazim selepas bertungkus-lumus mengangkat buah-buah berduri tersebut. Kak Noor memerhatikan saja tubuh Pak Lazim yang kekar berotot itu dibasahi peluh. Tubuh hitam yang basah itu berkilat-kilat bila tekena cahaya matahari.

    Melihat tubuh kekar berotot-otot itu perasaan Kak Noor terhibau kembali peristiwa dua tahun lalu. Tubuh hitam seperti itulah yang memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Pak Lazim memerhati tingkah Kak Noor di pintu pondok. Pak Lazim yang berdiri di tanah berhampiran Kak Noor amat arif dengan perlakuan Kak Noor itu. Sebagai lelaki yang berpengalaman Pak Lazim faham tingkah laku wanita muda beranak satu itu. Ini peluang aku, fikir Pak Lazim. Kalau kena gayanya perempuan muda yang cantik ini akan jatuh ke tangannya. Pak Lazim tersenyum.

    “Noor, Noor mengantuk ke?” Pak Lazim pura-pura bertanya.

    “Aaapa Pak Lazim?” Kak Noor terkapa-kapa seperti baru bangun tidur.

    “Pak Lazim tanya, Noor mengantuk ke?”

    “Tak… Pak Lazim,” jawab Kak Noor tersipu-sipu. “Kalau Pak Lazim penat naiklah dulu ke pondok ni.”

    “Memang penat, banyak durian hari ni.”

    Kak Noor masuk ke dalam pondok dan diikuti oleh Pak Lazim. Pak Lazim pura-pura terjatuh dan badannya menghempap Kak Noor yang masih berdiri. Kedua makhluk tersebut terbaring ke lantai pondok. Pak Lazim pantas mengambil kesempatan memeluk dan mencium pipi Kak Noor.

    “Maaf Noor, Pak Lazim tersandung tadi.”

    “Tak apa, pondok ni memang gelap.”

    Kak Noor rasa seronok bila dipeluk oleh Pak Lazim. Sudah dua tahun dia tidak dipeluk oleh seorang lelaki. Ghairahnya mula mendidih. Malah dia relah kalau Pak Lazim memeluknya lebih lama. Bau keringat di badan Pak Lazim membangkitkan nafsunya.

    “Noor tak marah ke kalau Pak Lazim mencium Noor.”

    “Gatallah Pak Lazim.” Kak Noor menjawab sambil tersipu malu.

    Bagaikan mendapat lampu hijau Pak Lazim yang duduk berlunjur bersandar ke dinding pondok menarik Kak Noor dan merebahkan Kak Noor berbantalkan pahanya. Tangan Pak Lazim mula merayap-rayap ke dalam baju T yang dipakai Kak Noor. Tapak tangan berkulit kasar itu meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Kak Noor hanya memejamkan matanya sambil menikmati tindakan Pak Lazim itu.

    Tangan Pak Lazim mula merayap ke dalam baju T Kak Noor. Seperti selalu Kak Noor tidak memakai baju dalam. Rimas katanya. Pak Lazim tersenyum riang. Kerja tangannya menjadi mudah. Tompokan daging kenyal itu diurut-urut dan dipicit-picit. Kak Noor terpejam penuh nikmat. Selepas beberapa minit baju T telah ditanggalkan. Kak Noor membantu memudahkan kerja Pak Lazim. Tubuh indah putih gebu itu terdedah.

    Pak Lazim tersenyum riang. Kini tangannya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke celah kelengkang Kak Noor yang masih tertutup kain batik. Kain batik itupun kemudiannya terburai. Bukit kecil berbulu hitam jarang-jarang menjadi habuan mata tua Pak Lazim. Kini jari-jarinya bermain di lurah lembah Kak Noor membuatkan Kak Noor makin terangsang. Suhu ransangan makin meningkat bila tindakan di lurah madu berlaku serentak dengan ramasan-ramasan lembut di bukut kembar. Kak Noor mengeliat kesenangan.

    Pak Lazim berindak penuh pengalaman. Kini Kak Noor sudah hampir memenuhi hajat Pak Lazim kerana gelodak nafsunya bagaikan empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan limpahan aliran air yang deras. Begitulah rangsangan yang sedang Kak Noor hadapi dek permainan Pak Lazim yang begitu berdiplomasi. Kak Noor dibaringkan dengan cermat dan pipinya dicium mesra penuh nafsu. Pak Lazim mengunakan segala pengalaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu Kak Noor benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Lazim menepuk-nepuk penuh mesra sejalur lurah yang indah yang menjadi kegemaran pengembara seks.

    Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Pak Lazim akan menyeksa nafsu Kak Noor biar Kak Noor merayu-rayu padanya untuk tindakan penamat.

    “Pak Lazim, sedap. Lagi Pak Lazim.”

    Kak Noor menendang-nendang angin. Badannya bergetar bila Pak Lazim makin gencar meneroka lurah merkah dan daging kecil di sudut alur. Kelentit Kak Noor Pak Lazim sedut macam menyedut siput gulai lemak.

    Tangan Kak Noor menerawang. Badan dan paha Pak Lazim di raba-raba. Pak Lazim faham reaksi Kak Noor. Seluar panjang yang melekat di tubunya dilondeh. Batang hitam berurat bagaikan keropok lekor itu tegak bagai tiang bendera. Kak Noor dengan pantas menangkap batang besar dan dilurut-lurutnya. Ditarik rapat ke arahnya dan Pak Lazim menurut saja.

    Pak Lazim bergerak rapat ke badan Kak Noor. Pantas Kak Noor merentap keropok lekor itu dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Beberapa minit kemudian Pak Lazim dapat merasakan cairan mazinya mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    “Cepat Pak Lazim, saya tak tahan,” Kak Noor merengek meminta-minta. Pak Lazim tersenyum. Akan kulanyak kau sehabis-habisnya, fikir Pak Lazim. Sudah lama Pak Lazim tidak mengadakan hubungan seks sejak isterinya menopause.

    Pak Lazim memeluk tubuh comel Kak Noor. Sebagai salam permulaan Pak Lazim mengucup kedua bibir Kak Noor yang comel. Mereka bertukar kuluman dan hisapan lidah. Kepala bulat Pak Lazim mula menujah-nujah kearah alur lembah Kak Noor secara lembut dan perlahan. Kak Noor makin meluaskan kelangkangnya.

    Pak Lazim sengaja berlama-lama di lurah basah. Pak Lazim mahu Kak Noor sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nikmat diteruskan. Selepas menunggu lama akhirnya Kak Noor mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Lazim membajak lurahnya yang sudah lama banjir. Terkemut-kemut muara nikmat menunggu kepala bulat menyelaminya. Mata kuyu Kak Noor terpejam. Mulutnya terbuka sedikit. Nafasnya terengah-engah. Jantungnya berdegup kencang. Nafsunya minta dipuasi.

    “Boleh Pak Lazim teruskan?” bisik lelaki tua yang penuh pengalaman itu.

    “Masuklah Pak Lazim, saya dah tak tahan,” Kak Noor bersuara dengan nada benar-benar mengharap.

    “Terima kasih Noor. Pak Lazim akam memberi kepuasan.”

    Pak Lazim membetulkan kepala torpedonya. Ditekan kepala bulat itu sedikit demi sedikit. Kepala bulat mula tenggelam.

    “Pelan-pelan Pak Lazim. Butuh Pak Lazim besar.” Kak Noor berbisik sambil merangkul badan Pak Lazim.

    Pak Lazim berhenti seketika. Kepala torpedo masih di pintu gua. Ditekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Pak Lazim senyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir.

    Kak Noor menjerit nikmat. Badannya menggigil dan tindakannya mengendur. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor telah selesai pertarungannya. Pak Lazim meneruskan henjutannya walaupun Kak Noor telah menyerah. Pak Lazim tahu bahawa orang perempuan akan bangkit semula nafsunya bila terus diusik. Pak Lazim masih meneruskan pertarungan sudah hampir 30 minit. Berkali-kali Kak Noor menikmati kepuasan. Melihatkan Kak Noor sudah keletihan tidak bermaya, Pak Lazim melajukan tujahannya dan akhirnya Pak Lazim melepaskan satu ledakan padu dan menembakkan peluru airnya ke pangkal rahim Kak Noor. Berdas-das dilepaskan peluru nikmatnya. Badan Kak Noor dirangkul kemas. Kak Noor terkapar kepuasan.

    Kegersangan selama dua tahun telah diairi. Kak Noor puas bagaikan pengembara haus di padang pasir mendapat air minuman. Kak Noor merayu supaya Pak Lazim bertarung satu pusingan lagi sebelum pulang. Pak Lazim dengan rela hati memenuhi kehendak Kak Noor. Kedua makhluk berlainan jantina ini puas sepuasnya.

    Masih ada hari esok, bisik Pak Lazim di telinga Kak Noor. Kak Noor tersenyum manis menunggu matahari naik di ufuk timur esok hari…. **************************************************** Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari masih pagi, pukul sepuluh pagi. Kak Noor telah mengumpulkan durian yang luruh malam tadi. Durian tersebut dilonggok di tepi pondok. Kak Noor menunggu kedatangan Pak Lazim. Dia terkenang peristiwa minggu lalu, peristiwa yang membuat jiwanya benar-benar puas. Dan jasmaninya juga puas dilayan dengan baik oleh Pak Lazim. Bila membayangkan itu tiba-tiba saja ada cairan hangat mengalir keluar dari rongga kemaluan Kak Noor.

    Bila terkenang Pak Lazim, Kak Noor terbayang peristiwa dua tahun lalu ketika dia pertama kali mengenali nikmatnya seks. Tubuh kekar hitam berotot kepunyaan Pak Abu telah memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Pada mulanya terasa sakit tapi bertukar sedap kemudiannya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Adegan demi adegan terlintas di layar ingatan Kak Noor. Seperti terasa-rasa bila Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Nafsu Kak Noor rasa terseksa dilayan seperti itu oleh Pak Lazim.

    Kak Noor masih ingat bila dia hilang sabar ketika merentap keropok lekor kepunyaan Pak Lazim dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Kak Noor dapat merasai cairan mazi Pak Lazim mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    Kak Noor mengelus tundunnya. Terasa basah di celah kangkangnya. Jelas terbayang bila Pak Lazim menekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Kak Noor dapat melihat Pak Lazim tersenyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir. Akhirnya badan Kak Noor mengejang dan cairan kepuasan terpancut dari rongga buritnya.

    Kak Noor seperti tak sabar menunggu kedatangan Pak Lazim. Kak Noor tersenyum bila dia mendengar bunyi lori dan jelas terlihat lori berkepala merah itu bergerak menghampiri pondoknya. Lori kepala merah berhenti betul-betul di sisi pondok Kak Noor. Kak Noor tersenyum saja melihat lori tersebut tapi dia tiba-tiba terkaku dan kecewa bila yang turun dari lori tersebut bukan Pak Lazim tetapi seorang lelaki india. Angan-angan Kak Noor musnah. Lain yang diharap lain pula yang tiba.

    “Noor, Pak Lazim tak dapat datang. Dia suruh saya ganti,” lelaki india itu bersuara agak fasih.

    Kak Noor melihat lelaki india tersebut. Dari mana dia tahu nama aku, fikir Kak Noor. Mungkin Pak Lazim memberitahunya. Direnung dan diamati lelaki di hadapannya itu. Perawakannya agak kurus tinggi dan masih muda, mungkin dalam lingkungan usia 25 tahun. Biasalah seperti orang india kebanyakan, kulitnya agak gelap.

    “Kenapa Pak Lazim tak datang, dia sakit ke?” tanya Kak Noor.

    “Dia tak sakit, isterinya yang sakit. Dia bawa isterinya ke hospital,” jawab lelaki india tersebut.

    Tanpa disuruh lelaki india tersebut mula memuatkan durian yang telah terkumpul masuk ke dalam lorinya. Berpeluh-peluh badanya dan bajunya basah kuyup. Bila semua durian dimasukkan ke dalam lori lelaki india tersebut yang kemudiannya dikenali sebagai Kumar tercungap-cungap keletihan.

    “Penatnya, Noor boleh minta segelas air.” Minta Kumar sambil membuka bajunya yang basah.

    “Naiklah ke pondok, nanti saya ambil air,” jawab Noor sambil memandang badan Kumar yang dipenuhi bulu.

    Kumar naik ke pondok dan mengibas-ngibas badannya yang berpeluh. Kak Noor menyerah gelas air kepada Kumar dan sekali teguk seluruh isi gelas mengalir melalui kerongkongnya. Kak Noor memerhati saja dan dia tercium bau peluh Kumar sungguh keras. Bau peluh lelaki india tersebut merangsang ghairah Kak Noor.

    “Kumar, kamu dah kahwin?” tanya Kak Noor memulakan bicara.

    “Sudah, baru saja mendapat anak pertama. Sekarang isteri saya dalam pantang.”

    “Jadi kamupun sedang pantang lah?”

    “Mana ada orang lelaki pantang.”

    “Maksud saya kamu sekarang tengah puasalah.”

    “Puasa? Mana ada orang india puasa.” Jawab Kumar tulus.

    “Maksud saya puasa tak sentuh isteri.”

    “Kalau yang itu sudah tiga bulan puasa.”

    “Kamu tak mahu buka puasa?” tanya Kak Noor menggoda.

    “Dengan awak ke?” tanya Kumar menduga.

    “Yalah, siapa lagi.”

    Kumar merenung Kak Noor. Perempuan melyu ini masih muda dan cantik orangnya. Berkulit putih halus dan berbibir merah basah. Ini satu tawaran yang amat bagus, fikir Kumar. Sudah lama dia teringin merasai perempuan melayu. Sekarang di tengah dusun durian ini tak terduga datangnya. Pucuk dicita ulam mendatang, fikir Kumar lagi. Tak salah rasanya menerima tawaran ini.

    “Boleh saja, apa salahnya. Sudah lama saya tak bersama isteri.”

    Kak Noor membayangkan tentu lelaki ini akan bertindak ganas kerana lama tak bersama perempuan. Tindakan kasar dan ganas seorang lelaki amat digemari Kak Noor. Dijeling dan tersenyum kepad Kumar seperti memberi lampu hijau. Kumar mendekati Kak Noor dan badan perempuan cantik itu dirangkulnya. Kumar kemudian menjilat leher Kak Noor sambil tangannya mengusap punggung padat isteri muda yang tak pernah disentuh oleh suaminya. Kak Noor berasa geli-geli bila Kumar meramas lembut buah dadanya. Kemudian Kak Noor rasa tangan Kumar mengusap-ngusap cipap Kak Noor. Kak Noor rasa stim kata orang-orang muda. Cipap Kak Noor terasa basah. Lepas tu Kumar menyingkap kain batik Kak Noor sampai paras dada. Sebahagian aurat Kak Noor mula terdedah.

    Kumar memegang lembut kedua paha Kak Noor. Kumar kemudian menguak kedua paha tersebut hingga Kak Noor terkangkang. Kumar kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang Kak Noor. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Noor. Geli-geli bertambah liar. Kak Noor kangkang makin luas kerana keenakan dan Kumar nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Noor…Aduhhh syoknya. Kak Noor tak pernah rasa begitu enak. Kumar jilat cipap Kak Noor. Burit merah dengan bibir tebal itu membakar keinginan Kumar. Nafsunya bertambah hangat.

    Lepas tu Kumar bangun, Kak Noor rasa macam tak sudah. Kumar membuka seluar yang melekat di badannya. Tersembullah senjata Kumar. Besar betul dan panjang pula. Hitam legam macam kepunyaan Pak Abu dan Pak Lazim juga. Kak Noor rasa kepunyaan Kumar lebih panjang dari Pak Abu maupun Pak Lazim. Tapi yang sungguh jelas perbezaannya ialah butuh Kumar ada kulup. Lelaki india ini tak sunat rupanya, fikir Kak Noor. Tiba-tiba saja Kak Noor terasa ingin mencuba senjata yang tak bersunat pula.

    Kak Noor melihat senjata Kumar telah tegang terpacak dan kembang macam ular tedung. Kumar menyuakan senjatanya pada Kak Noor. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk keluar dari kulit kulup. Kak Noor pegang dan ramas-ramas batang hitam tersebut. Terasa berdenyut-denyut dalam gemgamannya. Dilurut-lurut dan dilancap-lancap batang kulup tersebut sehingga kepala hitam yang berkilat keluar masuk sarung kulupnya. Kak Noor bermain-main dengan kulit kulup dan menggulung-gulungnya macam memggulung ketayap di bulan puasa. Ketayap bulan puasa warna hijau muda kerana pewarna air daun pandan tapi yang ini ketayap hitam. Kak Noor tersenyum dengan tindakannya tersebut.

    Kumar pula seperti tak sabar ingin merasai kehangatan bibir dan mulut wanita muda tersebut. Dia lantas memegang kepala Kak Noor lalu menyuakan senjatanya ke dalam mulut Kak Noor. Kak Noor menjilat dan mengulum batang hitam kenyal tersebut. Kumar dapat merasai mulut Kak Noor sungguh suam. Kepala pelirnya yang terloceh itu terasa hangat. Kumar geli dan enak. Terasa sungguh nikmat bila wanita melayu bermulut comel sedang membelai batang hitamnya. Dari dulu lagi Kumar berangan-angan ingin merasai perempuan melayu. Dia sungguh bahagia bila angan-angannya menjadi kenyataan.

    Kumar tak mampu bertahan lebih lama. Kepala pelirnya yang sensitif itu teramat geli dan jika berlama-lama maninya pasti terpancut dalam mulut Kak Noor. Kumar tak mahu ini berlaku kerana dia ingin merasai burit perempuan melayu. Sehingga usia 25 tahun dia hanya merasai satu burit saja iaitu burit Rajakumari, bininya. Kumar mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Noor. Kumar merebahkan Kak Noor ke atas tikar mengkuang di dalam pondok tersebut. Dia menjilat-jilat dan meramas-ramas tubuh Kak Noor. Kak Noor balas merangkul badan Kumar. Kak Noor raba belakang badan Kumar. Kak Noor seronok sebab badan Kumar berbulu dan senjatanya besar.

    Kak Noor mula membayangkan kalaulah senjata ini masuk ke cipap Kak Noor, alangkah sedapnya. Kak Noor memegang senjata Kumar dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Noor dah lenjun rasanya. Kumar masih lagi meramas-ramas, menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Noor.

    Kumar kemudian memcelapak ke celah kangkang Kak Noor. Lepas tu Kak Noor rasa ada benda menusuk cipapnya. Sikit demi sikit senjata Kumar memasuki cipap Kak Noor. Kira-kira sebahagiannya masuk, Kumar berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Noor tak sabar menunggu senjata besar panjang itu menyelam sepenuhnya ke dalam rongga buritnya. Kak Noor memegang punggung Kumar dan ditarik ke bawah. Kumar terus menusuk cipap Kak Noor perlahan-lahan sehingga santak. Kumar berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Noor. Kak Noor paut punggung Kumar kuat-kuat. Kemudian Kumar menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang. Kak Noor macam orang mabuk, mabuk cinta. Kak Noor goyang-goyangkan punggung, diayak kiri kanan.

    Lepas tu Kumar keluarkan terus senjatanya dan bangun. Terkapai-kapai Kak Noor sebab belum puas. Kak Noor merayu supaya Kumar meneruskan. Kumar membalikkan badan Kak Noor. Kak Noor dah tertiarap di atas tikar. Kemudia Kumar meniarap atas belakang Kak Noor. Terasa senjata Kumar merayap-rayap kat punggung Kak Noor. Kedua-kedua tangan Kumar merasa-ramas buah dada Kak Noor dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel puting Kak Noor. Mulut Kumar pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Noor. Kak Noor rasa sungguh enak dan macam nak pitam rasanya.

    Lepas itu Kumar memegang punngung Kak Noor sambil menarik ke atas menyebabkan Kak Noor tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Kumar yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Noor dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Noor menyondolkan punggungnya ke belakang. Lepas tu Kumar menyorong tarik senjatanya sambil dia memegang punggung Kak Noor. Di selang-seli pulak dengan Kumar meramas-ramas buah dada Kak Noor. Adoii seronok dan nikmat betul. Kak Noor tak pernah rasa sebegini seronok. Batang berkulup yang besar panjang itu keluar masuk dengan lancar. Kumar dapat merasai lubang Kak Noor sungguh ketat.

    Kumar melajukan lagi sorong tariknya. Kumar mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Noor juga kemutkan buritnya dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Noor makin seronok. Kak Noor gorangkan punggung sambil mengemut. Lepas tu Kumar berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Noor telentang. Kumar ambil satu bantal di tepi dinding dan meletakkannya di bawah punggung Kak Noor. Kak Noor tengok senjata Kumar hitam berkilat dan kembang, keras macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Noor rasa bertuah kerana dapat merasai senjata berkulup lelaki india yang besar dan panjang.

    Kumar kembali menusuk cipap Kak Noor dan tanpa berlengah lagi menyorong tarik dengan lajunya…Dia mengerang keenakan. Kak Noor juga berpaut kuat pada punggung Kumar setiap kali Kumar tarik keluar senjatanya Kak Noor tarik punggung dia ke bawah. Kak Noor lonjakkan pulak punggung Kak Noor ke atas. Kak Noor kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya. Di luar hujan mula turun mencurah-curah. Kak Noor rasa selamat kerana tak akan ada orang yang datang. Kumar sorong tarik makin laju. Kak Noor juga dah tak tahan rasanya dan dia mula mengerang dan menjerit keenakan.

    Kak Noor makin kuat mengemut dan menggoyangkan punggung. Kak Noor rasa nak meletup. Tiba-tiba Kak Noor terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Noor pautkan ke pinggang Kumar, tangan pula Kak Noor pautkan pada bahu Kumar. Kak Noor tak sedar Kak Noor tergigit dada Kumar. Kak Noor tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit Kak Noor terasa meletup. Rupanya Kumar pun kejang jugak. Dia bercakap macam merapu bunyinya.

    “Aku dah tak tahan, pancut luar atau dalam?” Suara Kumar bergetar di telinga Kak Noor.

    “Pancut dalam, saya nak hamil anak kamu,” Kak Noor menjawab penuh nafsu.

    Belum habis jawapan Kak Noor, Kumar melepaskan berdas-das peluru air dari muncung pelirnya. Dalam cipap yang terasa panas Kumar memancutkan maninya yang juga panas. Kak Noor dapat merasai pangkal rahimnya disirami benih-benih india yang sudah lama berpuasa. Kak Noor menggigil kelazatan bila benih-benih Kumar yang hangat menyembur pangkal rahimnya. Terbeliak matanya bila sperma Kumar berlumba-lumba menerpa ke dalam rahim mencari ovum untuk dibuahi. Sungguh banyak mani Kumar memenuhi rahim wanita melayu tersebut. Kak Noor harap benih hindu itu akan tumbuh subur dalam rahimnya.

    Akhirnya kedua manusia tersebut terdampar keletihan di atas tikar. Kak Noor rasa betul-betul puas. Lebih nikmat dan lebih puas bila dia bersama Pak Lazim minggu lepas. Handal sekali Kumar ni. Kak Noor berterus terang dan memuji kehandalan Kumar. Kak Noor memberitahu Kumar dia ingin mengulanginya lagi. Dia ingin merasai butuh Kumar yang berkulup itu. Kak Noor mula membandingkan kehebatan Pak Abu dan Pak Lazim. Bagi Kak Noor butuh kulup lelaki india ini memang handal. Dia membayangkan bagaimana rasanya kulup benggali, cina dan mat saleh. Malah kalau boleh Kak Noor ingin merasai kulup negro.. Kak Noor bagaikan terasa-rasa batang besar keluar masuk lubang buritnya. Batang Pak Lazim yang berurat-urat dengan kepala besar seperti menggaru-garu dinding terowong nikmatnya. Batang Kumar yang hitam legam dan tak bersunat itupun gagah membenam lubang sempitnya. Bila terkenang batang-batang besar dan panjang kepunyaan Pak Lazim dan Kumar membuat lubang burit Kak Noor terkemut-kemut. Butuh melayu bersunat dan butuh hindu berkulup sama-sama hebat bagi Kak Noor.

    Kak Noor yang sedang menunggu di pondok durian seperti tak sabar menanti ketibaan lelaki-lelaki tersebut. Kak Noor tak kisah siapa saja yang datang. Pak Lazim boleh, Kumar pun boleh. Bagi Kak Noor dia amat mengharapkan batang besar dapat meredakan gatal dan miang di lubang buritnya. Kak Noor terlonjak riang bila mendengar bunyi lori mendekati pondok duriannya. Dari bayangan di cermin hadapan lori Kak Noor percaya yang datang kali ini adalah Pak Lazim. Lelaki separuh baya yang masih gagah dan amat berpengalaman. Kak Noor masih ingat dia mengerang sakan bila dia dibuli dan diacah-acah oleh Pak Lazim.

    “Pak Lazim, naiklah dulu.”

    Kak Noor memanggil Pak Lazim yang baru saja mematikan enjin lorinya di tepi pondok Kak Noor. Di tepi pondok Pak Lazim nampak ada longgokan durian. Dia berhasrat untuk memasukkan buah-buah tersebut ke dalam lorinya terlebih dulu tapi dia menangguhkan niatnya bila dia dipanggil Kak Noor. Pak Lazim berjalan pelan dan melangkah masuk ke pondok. Tiba-tiba satu kucupan hinggap di bibir Pak Lazim. Pak Lazim terkejut tetapi membiarkannya. Kak Noor ulangi lagi mencium bibir Pak Lazim sambil memeluk erat badan Pak Lazim. Tindakan drastik Kak Noor membuatkan Pak Lazim terkapai-kapai dan terhoyong-hoyong di lantai pondok.

    Pak Lazim dapat merasakan buah dada Kak Noor menghempap dadanya. Pejal rasanya. Badan Kak Noor menindih tubuh Pak Lazim. Pak Lazim dapat rasakan nafas Kak Noor yang panas di mukanya. Tundun pantat Kak Noor mengosok-gosok batangnya yang masih lembik di dalam seluar. Segala-galanya berlaku dengan pantas. Walaupun fikiranya ingin menolak Kak Noor dari atas badan, hatinya berkata sebaliknya, malah batangnya juga seolah-olah menarik tundun pantat tembam Kak Noor untuk terus melekat di situ. Ciuman bertalu di muka Pak Lazim membuatkan Pak Lazim lemas. Serangan lidah Kak Noor ke dalam mulut Pak Lazim menbangkitkan ghairahnya.

    “Eh Noor, kenapa ni?” Pak Lazim bertanya kehairanan dengan tindakan spontan Kak Noor itu.

    “Saya perlu ini Pak Lazim,” Kak Noor menjawab sambil meraba-raba batang kemaluan Pak Lazim.

    Kak Noor mengucup dan membelai dada Pak Lazim. Pak Lazim menggelinjang kegelian bila lidah Kak Noor mencuit dan menjalar di dadanya. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor sekarang sedang miang dan mengharap belaian seorang lelaki.

    Pak Lazim spontan mengucup jari Kak Noor. Batang Pak Lazim terangguk-angguk menyetujui tindakannya dan menahan gelora yang membakar tubuh. Pak Lazim kulum jari Kak Noor sambil Kak Noor berterusan mengulum puting kecil dan membelai dada Pak Lazim. Kak Noor tahu di situ kelemahan Pak Lazim. Pak Lazim tidak mampu lagi melawan rangsangan Kak Noor.

    Semakin lama, semakin ke bawah lidah Kak Noor turun bermain-main di pusat. Pak Lazim kegelian bercampur nikmat. Tangan Kak Noor merungkai tali pinggang dan seluar Pak Lazim dan menolak ke bawah dan mengelus lembut paha Pak Lazim. Pak Lazim memejamkan matanya. Pak Lazim biarkan. Pak Lazim tak peduli lagi. Pak Lazim dibuai kenikmatan bila tangan Kak Noor begitu mengasyikan membelai dan mengusap batangnya yang keras dan berdenyut-denyut itu. Terutamanya apabila Kak Noor menyentuh kepala cendawan yang mengembang itu.

    Baru kini Kak Noor dapat melihat dari dekat, batang 7 inci Pak Lazim yang besar, gemuk serta kepala batang macam cendawan. Kak Noor genggam dan mainkan dipipi dan dagunya. Kak Noor semakin yakin, Pak Lazim tidak akan menolak lagi. Kak Noor yakin kepala cendawan itu akan dapat menyirami kegersangan pantatnya. Kak Noor tahu dan yakin kerana tangan Pak Lazim turut menggapai dan turun ke buah dadanya.

    “Aaaahhh….Noor.” Satu keluhan panjang terbit dari mulut Pak Lazim sebaik sahaja lidah Kak Noor mencuit kepala batang Pak Lazim.

    Kak Noor dah ada pengalaman. Sejak dia pertama kali menjilat dan mengisap batang butuh berkulup kepunyaan Kumar maka dia jadi gian untuk mengulum batang lelaki. Sekarang batang coklat gelap kepunyaan Pak Lazim telah berada di hadapannya. Kak Noor jelirkan lidahnya menyentuh kepala batang Pak Lazim. Tangannya mengurut batang Pak Lazim dengan lembut. Lidah Kak Noor menjalar ke batang dan kerandut telur menambahkan lagi denyutan batang Pak Lazim yang telah keras.

    Akhirnya tangan Pak Lazim berjaya menyentuh buah dada Kak Noor. Pak Lazim selak t-shirt Kak Noor dari bawah. Pak Lazim elus buah dada kiri dengan tangan kanan sehingga putingnya membesar dan keras. Tak cukup tangan Pak Lazim membelainya. Berhadapan dengan wanita muda dan cantik di hadapannya itu membuat semangat Pak Lazim kembali muda. Benjolan daging kenyal digenggam dan diramas dengan geramnya.

    Kak Noor tak menunggu lebih lama. Kak Noor masukkan batang Pak Lazim ke dalam mulutnya sampai ke tekak. Tangan kanan Kak Noor membelai dan mengusap manja kerandut telur. Kuluman mulutnya pada batang Pak Lazim membuatkan kaki Pak Lazim semakin mengangkang. Kak Noor sedut dan kemam batang Pak Lazim kemas-kemas. Kak Noor kulum sambil lidahnya menbuat jilatan keseluruhan batang Pak Lazim.

    “Urgghhhh…Noor, sedapnya Noor,” keluh Pak Lazim sambil meramas-raman buah dada Kak Noor yang tegang dan besar itu.

    Terlalu nikmat Pak Lazim rasakan. Telah lama Pak Lazim tidak mendapat nikmat batangnya dikulum begitu hebat. Luar biasa Pak Lazim rasakan kuluman Kak Noor. Geli campur nikmat bila lidah Kak Noor menjilat kepala batangnya. Pak Lazim dapat rasakan batangnya mengembang dalam mulut Kak Noor dan semakin bertambah besar.

    Pak Lazim tak mahu menunggu lebih lama. KakNoor dirangkul dan dibaringkan di lantai atas tikar mengkuang. Tangan Pak Lazim beralih arah. Pak Lazim cuit punggung Kak Noor. Pak Lazim tak boleh biarkan Kak Noor mengganyang dirinya saja. Tangan kanan Pak Lazim menyentuh betis Kak Noor dan Kak Noor turut membantu mengengsot makin rapat dengan Pak Lazim. Kak Noor dapat rasakan tangan Pak Lazim menjalar masuk ke dalam kain batiknya. Dia tahu hala tuju tangan Pak Lazim. Kak Noor buka sedikit kangkangannya memudahkan pergerakan tangan Pak Lazim. Sememangnya dia tidak memakai seluar dalam apabila berada di rumah ataupun di pondok durian.

    Punggungnya dirapatkan ke badan Pak Lazim. Pak Lazim terkejut mendapat punggung Kak Noor sememangnya terdedah. Bukan itu, malah alur pantat temban itu juga tidak berbungkus kecuali kain batik sahaja. Usapan tangan Pak Lazim bermain-main di alur punggung. Pantat Kak Noor terkemut-kemut menahan nikmat dan semakin basah.

    Jari telunjuk Pak Lazim menyentuh bulatan muka pintu bontot Kak Noor. Lubang bontot Kak Noor mengemut bila tersentuh jari Pak Lazim. Jari Pak Lazim turun lagi menyentuh alur pantat licin bercukur yang telah basah dan terbuka. Sentuhan jari Pak Lazim di kelentit Kak Noor menyebabkan Kak Noor terpejam mata meratah batang Pak Lazim.

    “Pak Lazim… aahhh… “ keluh Kak Noor perlahan.

    Apabila jari Pak Lazim dibasahi lendir pantat Kak Noor, jari Pak Lazim naik semula dan membuat pusaran di lubang bontot Kak Noor. Pak Lazim main-mainkan jari telunjuk di situsebelum mula mencucuk masuk. Kak Noor kemut kuat. Pak Lazim ulangi lagi, Kak Noor kemut lagi. Pak Lazim buat berulangkali sehingga akhirnya jari Pak Lazim terbenam dalam lubang bontot Kak Noor yang panas. Kak Noor meneruskan kuluman di batang Pak Lazim yang keras macam besi. Panas batang Pak Lazim di dalam mulut Kak Noor. Air mazi bercampur dengan air liur Kak Noor di telannya.

    Pak Lazim merungkai ikatan kain batik Kak Noor dan menariknya keluar. Kak Noor membantu sambil mulutnya terus mengulum batang Pak Lazim. Terserlah pantat tembam basah lencun di depan muka Pak Lazim. Bau pantat yang merangsang itu menambahkan gelora nafsu Pak Lazim. Pak Lazim mengangkat punggung Kak Noor dan lidahnya mencecah alur pantat yang lencun terus ke lubang yang terkemut-kemut itu. Tersentak Kak Noor bila hujung lidah itu menjulur masuk ke dalam lubang pantatnya dan berpusing-pusing di situ. Mulut Pak Lazim pantas menbuat sedutan di lubang sambil bibirnya mengemam kelentit yang tegang itu.

    Tangan Pak Lazim meramas-ramas buah dada bengkak Kak Noor yang masih ditutup dengan t-shirt tanpa coli. Kak Noor keenakkan mengoyang-goyangkan dan menonyohkan pantatnya ke muka Pak Lazim manakala mulutnya makin pantas mengulum dan lidahnya menjilat-jilat batang Pak Lazim sehingga punggung Pak Lazim terangkat-angkat.

    Sedutan ke atas kelentit dan mainan ibujari Pak Lazim ke atas biji kelentit Kak Noor membuat Kak Noor makin tak tertahan kesedapan. Kak Noor makin lemas, nafasnya makin kencang sehingga dia menggigit manja batang keras Pak Lazim kerana kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, Noor dah tak tahan…” rayu Kak Noor.

    Pak Lazim berhenti dan masih dalam keadaan terlentang dengan batang tegaknya digenggam kemas Kak Noor. Mata Kak Noor bersinar-sinar keghairahan. Kak Noor segera mengadap Pak Lazim dan menanggalkan t-shirtnya. Terserlahlah selambak buah dada Kak Noor di depan mata Pak Lazim. Buah dada yang masih mengkal, besar dengan putingnya hitam mencuat ke atas, besar. Buah dada yang selalu menjadi perhatian lelaki termasuklah Pak Lazim sendiri. Batang Pak Lazim tambah berdenyut-denyut melihat pemandangan yang indah itu. Pantat Kak Noor yang tembam dan basah itu licin bersih menambahkan keindahan tubuh Kak Noor.

    Kak Noor dengan tidak sabar-sabar lagi mengangkang di atas badan Pak Lazim, menurunkan perlahan-lahan badannya ke bawah sambil tangan kanannya memegang batang tegak Pak Lazim mengarahkannya ke lubang pantatnya yang terbuka itu sehingga menyentuh kepala cendawan yang berkilat itu. Kepala cendawan itu di gosok-gosokkan sekeliling lubang pantatnya dan menyentuh kelentit yang tegang menyebabkan Kak Noor mendengus perlahan. Kemudian secara tiba-tiba Kak Noor menhempapkan punggungnya menyebabkan batang keras Pak Lazim menjunam ke lubang pantat Kak Noor masuk kesemuanya sampai ke pangkal.

    “Argghhh….besarnya… Unghh…panjangnya..,” Keluh Kak Noor sebaik sahaja batang Pak Lazim terendam di dalam lubang pantatnya yang hangat itu dan kepala cendawan itu menyentuh batu meriyan sehingga kepala Kak Noor terdongak ke belakang kesedapan.

    Pak Lazim turut merasakan kehangatan lubang pantat Kak Noor yang sedang mencengkam keliling batangnya. Pak Lazim diamkan diri. Mulutnya pantas mencekup dan melahap buah dada Kak Noor yang tergantung tegang itu. Lidahnya bermain-main dengan puting tegang sambil mulutnya terus menyonyot buah dada seolah-olah seperti kanak-kanak kecil yang dahagakan susu. Kedua-dua tangan Pak Lazim meramas-ramas bontot bulat Kak Noor yang menjadi kegeramannya itu. Pak Lazim menahan Kak Noor dari membuat sebarang gerakan kerana ingin terus merasa kehangatan lubang pantat itu dan kemutan dinding rahim ke atas batang dan kepala cendawannya. Sememangnya lubang pantat yang basah dan hangat sentiasa membuatkan lelaki akan ketagihan. Tambahan pula dengan makanan tambahan seperti jamu menambahkan lagi keenakan kepada batang lelaki yang terendam itu.

    Tangan Pak Lazim beralih meramas-ramas buah dada Kak Noor sambil mulutnya berganti-ganti menghisap kedua buah dada itu. Pak Lazim menguli-uli, meramas-ramas diselangselikan dengan jilatan dan hisapan ke atas puting serta sedutan yang agak kuat sekali sekala ke atas buah dada Kak Noor sehingga Kak Noor mendesis dan mendakap kepala Pak Lazim rapat ke dadanya. Kerana merasakan sensasi kesedapan putingnya dihisap sampai ke dalam lubang pantatnya yang padat dengan batang keras itu membuatkannya terkemut-kemut dan berdenyut-denyut. Sememang nikmat persetubuhan kalau tak disertakan dengan hisapan dan mainan mulut ke atas buah dada umpama makan tanpa minum air.. tak puas..

    Kak Noor makin mengelinjang mendesis kesedapan apabila batang Pak Lazim mula keluar masuk perlahan-lahan. Gerakan perlahan Pak Lazim menujah keluar masuk membuatkan Kak Noor semakin tidak tertahan kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, sedapnya…laju lagi Pak Lazim, laju…..”

    Rayu Kak Noor yang mengemut-gemut batang Pak Lazim dengan kerap memberikan rasa sensasi yang lebih kepada lubang pantatnya dan batang Pak Lazim.

    “Sempitlah lubang Noor, sedap… kemut Noor, kemut….,” Pak Lazim juga mendesah kesedapan.

    Pak Lazim ikut rentak Kak Noor. Dari bawah Pak Lazim hayun punggung ke atas. Dari atas Kak Noor menekan ke bawah sehingga santak ke pangkal batang Pak Lazim yang lecah lencun itu. Batang Pak Lazim lencun dengan air mazi Kak Noor. Pantat Kak Noor becak di tujah oleh batang besar Pak Lazim. Berdecup, decup bunyi irama alu bertemu lesung.

    Kak Noor semakin tak tertahan dengan kenikmatan yang di terima. Kak Noor mencium seluruh muka Pak Lazim, meremang batang leher Pak Lazim. Hentakan punggung Kak Noor makin laju bersama ayakan gaya gerudi menyebabkan Pak Lazim mendesis-desis kesedapan. Nafas Kak Noor makin kencang. Gerakan Kak Noor makin tak teratur. Pak Lazim memegang punggung dan pinggang Kak Noor untuk megawal gerakan punggung Kak Noor yang makin laju dengan tubuhnya yang meliuk-liuk. Mata Kak Noor terpejam menikmati kesedapan yang amat sangat. Lubang pantatnya berdenyut-denyut dan terkemut-kemut. Hentakannya makin laju…

    “Nor dah nak sampai, aahhh…”

    Kak Noor tak mampu berkata-kata lagi bila gerakan terakhirnya menghentak sekuat hatinya batang Pak Lazim sampai ke pangkal sambil mengemut kuat sehingga terasa air maninya keluar mencurah membasahi batang Pak Lazim seperti terkencing. Akhirnya Kak Noor rebah keletihan di atas dada bidang Pak Lazim. Mulutnya menyonyot kecil puting Pak Lazim. Pak Lazim tak perlu mempelbagaikan posisi mendatangi Kak Noor. Kak Noor memang selesa bermain di atas kerana dapat mengawal mainannya. Batang keras Pak Lazim masih terbenam di dalam lubang pantat sempit Kak Noor. Kak Noor membiarkan batang itu berdenyut-denyut sambil dia terus membuat kemutan demi kemutan ke atas batang yang masih keras itu.

    Pak Lazim merangkul Kak Noor dan menelentangkannya pula. Kini giliran Pak Lazim mencari kepuasan total bagi dirinya dan batangnya yang gersang itu. Dia menarik bantal kepala yang leper dan meletakkan dibawah pinggang Kak Noor sehingga tundun dan pantat Kak Noor yang sememangnya tembam makin tinggi. Namun begitu batang kerasnya tetap terendam di dalam lubang hangat yang berdenyut-denyut kecil itu.

    Pak Lazim merapatkan kaki Kak Noor dan meletakkan ke atas bahunya. Terasa bertambah sempit lubang pantat Kak Noor. Perlahan-lahan Pak Lazim menarik batangnya keluar sehingga tinggal kepala cendawan di muka pintu dan menujah dengan pantas sehingga terbeliak mata Kak Noor menerima tujahan itu. Dibuatnya berulang kali tujahan laju dan tarikan perlahan. Kak Noor yang telah mendapat klimak tadi mula merasakan keghairahan baru di dalam diri dan pantatnya. Lubang pantatnya mula berdenyut-denyut menerima tujaha demi tujahan. Tangannya mememgang lengan Pak Lazim. Keadaan tikar mengkuang menjadi kusut masai. Pondok kecil itu penuh dengan bau air mani namun ia menambahkan nafsu keduanya. Tujahan Pak Lazim makin laju, nafas Kak Noor makin kencang.. “Uuhhh.. aahhh…kuat lagi Pak Lazim. Sedapnya….”

    Kak Noor makin meracau. Kemutan ke atas batang Pak Lazim makin laju. Tangan Kak Noor mengawang-gawang seolah-olah mencari tempat berpegang. Kakinya yang tersandar di bahu Pak Lazim kini mengepit pinggang dan punggung Pak Lazim. Seolah-olah lubang pantatnya enggan melepaskan batang Pak Lazim. Nafas keduanya makin pantas. Pak Lazim melipat kaki Kak Noor sehingga menyentuh buah dadanya dan terus menhenjut dengan gerakan yang lebih pantas lagi menyebabkan pondok kayu itu bergoyang kuat mengikut goyangan badan Kak Noor dan hentakan Pak Lazim. Kak Noor mengeleng-geleng kepala kesedapan. Mulutnya berdesis-desis. Tangannya mencengkam lengan Pak Lazim sehingga kukunya membenam kulit lengan Pak Lazim.

    Kepala batang Pak Lazim makin berdenyut-denyut seiring dengan hentakan padu yang semakin kuat. Kaki Kak Noor dilepaskan. Hentakannya makin laju dan tak teratur. Air makin banyak bertakung di pangkal batang Pak Lazim. Terlalu nikmat. Tangannya kemas memeluk tubuh badan Kak Noor. Tangan Kak Noor memeluk belakang Pak Lazim sambil badannya dilentingkan ke atas mengikut irama tusukan laju batang Pak Lazim. Tujahan semakin laju dan kuat, berdecap-decap bunyinya..

    “Ahhh..ahhh Arghhhhhh…,” akhirnya Pak Lazim tidak mampu menahan diri dan terus melepaskan pancutan sedalam-dalamnya dalam lubang pantat Kak Noor yang mengemut-gemut batang sambil air maninya juga memancut membasahi batang Pak Lazim. “Sedap Pak Lazim, sedap….” “Sedap Noor, sedap…. Kedua insan itu terkulai lemah, terbaring dengan nafas tak teratur. Masing-masing menikmati kelazatan tiada tara. Air yang bertakung sekian lama telah dilepaskan, bagaikan pintu empangan yang dibuka. Air memancut deras menuju haluan. Lubuk yang gersang telah diairi. Gurun tandus telah disirami. Kedua makhluk telah sampai ke garis penamat. Kedua-duanya puas

    mellicker-deactivated20160606

    AMRAN - (Berbaloi Baca)

    Selepas kematian suaminya dua tahun yang lepas Amaranlah tempat bergantung hidup bagi Leha. Oleh sebab kemiskinan, mereka dua beranak terpaksa bergantung hidup dengan mengambil upah mengerjakan kebun getah dan bendang Pak Latif antara orang yang berada di kampung tersebut. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan tanah sekangkang kera yang diwarisi daripada arwah suaminya, disitulah terbina sebuah pondok usang yang dibina daripada kayu hutan, anyaman buluh dan bertam serta berlantaikan batang pinang yang dibelah dan diraut kemas untuk dijadikan lantai. Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung. Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi. Selain dari itu rutin kerjanya ialah memasak untuk mereka dua beranak. Dengan ikan keli atau puyu yang dikail oleh Amran di bendang, Leha mengutip kangkong liar yang tumbuh ditepi sungai bagi menambah lauk hidangan mereka tengah hari itu. Setelah selesai menyidai getah keping yang telah dimesin di bangsal mesin getah Pak Latif, Amran berehat di barenda sambil menghisap rokok daun nipah yang baru dibelinya semalam. Dengan tembakau cap kerengga yang digulung rapi bersama daun nipah, Amran menyedut asap rokok itu dengan kepuasan sambil memejamkan matanya. Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari. Setelah perutnya kenyang bagai ular sawa baru lepas membaham seekor kambing, Amran berbaring sebentar tidur-tidur ayam sambil menunggu hari petang untuk turun ke bendang. Sambil itu fikirannya melayang memikirkan hidup dan masa hadapannya yang tidak menentu itu. Memikirkan nasib emaknya yang terpaksa bekerja keras untuk meneruskan hidup mereka. Amran bersimpati dengan emaknya yang cantik jelita itu hidup dalam serba kekurangan jika dibandingkan dengan mak cik Senah yang tinggal tidak jauh dari rumahnya yang agak terpencil. Hanya dua buah rumah ini sahajalah yang agak terpisah dengan rumah-rumah lain di kampung itu. Mak cik Senah juga tidak berlaki. Tetapi hidupnya tidaklah sesusah emaknya. Mak cik Senah juga cantik. Macam emak dia juga. Hampir setiap hari apabila Amran pulang dari kebun Pak Latif dia akan melihat makcik Senah yang sedang mandi berkemban di telaga yang di kongsi bersama keluarganya dan keluarga makcik Senah. Telaga itu terletak dilaluan Amran ke kebun Pak Latif. Hanya dia dan emaknya sahaja yang menggunakan laluan itu. Biasanya mak cik Senah memakai kain kemban yang nipis dan tidak bercorak. Apabila air telaga yang dingin itu membasahi kain kemban yang dipakai oleh makcik Senah, jelas pada pandangannya susuk badan makcik Senah yang sungguh menggiurkan. Makcik senah yang berumur sebaya dengan emaknya sekitar 40-an kelihatan amat menarik. Kulit badannya cerah dan berisi jelas berbayang di bawah kain kembannya. Buah dada mak cik Senah yang masih tegang kelihatan menonjol disebalik kain kembannya. Puting buah dada mak cik Senah juga jelas kelihatan disebalik kain kembannya yang basah itu. Setiap kali Amran menghampiri telaga itu, mak cik Senah pasti menegurnya. Biasanya adalah perkara-perkara yang ditanya oleh mak cik Senah. Amran mengambil kesempatan ini untuk melihat bahagian-bahagian tubuh mak cik Senah yang meng-ghairahkan. Mak cik Senah sedar Amran melihat tubuhnya. Dia sengaja menguak rambutnya yang basah dengan kedua-dua tangannya. Ketiaknya yang putih gebu akan terdedah. Amran menjamu mata melihat mak cik Senah yang mengghairahkan itu sepuas-puasnya. Dia akan melayan perbualan mak cik Senah sehingga selesai mandi kerana hendak melihat tubuh mak cik Senah sepuas-sepuasnya. Setelah mak cik Senah selesai mandi barulah dia beredar. Itulah kerja rutin Amran. Kerja rutin inilah yang menyebabkan mak cik Senah sentiasa menjadi impian dan khayalannya. Seketika batangnya mengeras apabila dia memikirkan apa yang dilihatnya tengah hari tadi. Semasa dia melalui telaga yang dikongsi bersama itu, mak cik Senah sedang melumur sambun di kepalanya. Dengan tiba-tiba air sabun masuk ke matanya. Ketika mak cik Senah meraba-raba mencari timba, tiba-tiba kain kembannya melorot ke bawah. Maka terdedahlah badan mak cik Senah yang cantik itu. Amran terpegun melihat tubuh mak cik Senah yang tidak dibaluti seurat benang pun. Tubuh mak cik Senah memang cantik dan menggiurkan. Amran mengambil kesempatan ini untuk menatap tubuh mak cik Senah yang sentiasa di dalam khayalannya. Mata Amran tertumpu pada celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluan mak cik Senah yang tidak lebat bulunya kelihatan begitu cantik. Alur kemaluan mak cik Senah masih brtaup rapat bagai belum pernah terusik “Am…! Tolong mak cik!” Inilah kata-kata yang menyebabkan Amran sedar kembali. Dengan segera dia menceduk air dari telaga itu dan menjirus muka mak cik Senah dengan hati-hati. “Am nampak ya…..?” Tanya mak cik Senah sambil menutup tubuhnya kembali setelah hilang pedih di matanya. Amran hanya tersenyum mengingat peristiwa itu. Tangannya menjalar memasuki kain pelikatnya dan mula mengurut-urut batangnya. Tak disedari perbuatannya telah diperhatikan oleh emaknya. Leha yang sudah dua tahun menjanda terangsang juga apabila melihat kelakuan anaknya. Sudah banyak kali dia melihat batang anaknya yang mengeras terutama waktu pagi ketika mahu mengejutkan Amran untuk ke kebun. Amran yang tidur berkain pelikat tanpa baju itu selalu sahaja kainnya bergulung hingga ke pusat. Batangnya yang tercacak keras lebih besar dan panjang daripada milik arwah ayahnya. Leha terpaksa menahan nafsunya. Kadang-kadang terfikir juga dihatinya untuk cuba mengusap-usap dan membelai batang milik anaknya itu. Tapi dia berasa malu takut nanti Amran tersedar dan tahu akan perbuatannya. Keadaan yang sama juga berlaku pada Amran. Dia sudah puas melihat pantat emaknya ketika emaknya tidur terlentang dengan kaki terkangkang luas dengan kain batik yang dipakai terselak hingga ke pangkal peha kerana keletihan setelah penat bekerja di bendang. Pantat emaknya masih cantik. Tidak banyak bulu. Tembam dan bibirnya pantat emaknya masih bertaup rapat macam pantat mak cik Senah. Kedua-dua wanita ini mempunyai paras rupa yang jelita disamping potongan badan yang menggiurkan. Kerja keras di kebun dan bendang tidak mencacatkan kejelitaan dua wanita ini. Dua wanita ini menjadi sumber khayalannya ketika dia melancap.Perbuatan itu pun diketahuinya pada suatu hari apabila dia mengurut-urut batangnya hingga menimbulkan keenakan dan dia memancutkan air maninya buat pertama kali. Setelah kejadian itu dia menjadi ketagih untuk melakukannya apabila dia merasakan emaknya tiada dirumah atau emaknya bertandang ke rumah makcik Senah. Pada petang itu dia berkhayal lagi sambil membayangkan tubuh makcik Senah yang diintainya ketika menukar kain basahan selepas mandi. Dia dapat melihat dengan jelas tubuh makcik yang tidak dibaluti kain itu. Tubuh mak cik Senang memang menggiurkan. Kulitnya yang cerah dan bentuk yang menarik telah menambahkan lagi kecantikan tubuh mak cik Senah. Fikirannya juga terbayangkan pantat emaknya yang sering dilihatnya. Dia mula mengurut-urut batangnya yang sudah mengeras. Sambil memejamkan matanya, tangannya bergerak pantas melancapkan batangnya sambil merasai keenakan. Tanpa disedari dengan secara senyap Leha telah balik ke rumah. Leha sengaja pulang dengan secara senyap kerana mahu melihat apa yang sedang dibuat oleh Amran. Amran yang sedang berbaring di atas tilam kekabu yang telah lusuh meneruskan aksinya. Kain pelikat yang dipakainya telah bergulung hingga ke pusat. Dia terhenti sebentar apabila terdengar tapak kaki emaknya masuk menuju ke bilik. Dia tergamam dan tak sempat untuk menutup dengan kain batangnya yang sedang mengembang keras dan mencanak itu. Leha yang penuh bernafsu setelah melihat perlakuan Amran terus meluru dan memegang batangnya. “Am, tolong mak ya…!” pinta emaknya dengan suara yang bernafsu. “Mak dah lama tak dapat benda ni. Mak dah tak tahan….” Apabila anaknya tidak menjawab, Leha terus mengusap-usap dan memgurut-urut batang Amran. Batang Amran yang tadinya mengendur sekejap mulai kembali mengeras apabila merasakan tangan lembut emaknya membelai dan melancapkan batangnya. Dia memejamkan matanya merasai kenikmatan perlakuan emaknya. “Nak tolong macam mana mak? Am tak pandai.” “Nanti mak ajarkan.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian yang dipakainya. Leha sudah bertelanjang bulat dihadapan anaknya. Rasa malu berbogel depan anaknya sudah tiada. Amran terpegun melihat tubuh ibunya yang terdedah itu. Tubuh emaknya memang cantik. Lebih cantik dari badan mak cik Senah. Tubuh emaknya bersih. Tubuh emaknya padat berisi walau pun dia tidak gemuk. Tubuh emaknya masih tegang. Belum ada yang kendur. Batang Amran semakin tegang dan keras melihat tubuhnya emaknya yang sangat menggiurkan itu. Kemudian Amran merasakan tangannya ditarik dan diletakkan pada tetek emaknya. Tetek yang pernah dihisapnya dua puluh tahun dahulu masih segar. Masih pejal. Masih tegang. Tidak kendur. Tetek emaknya mulai diramas oleh tangannya yang kasar. Tindakan Amran telah merangsang nafsu berahi Leha. Leha mengubah kedudukan. Tangan kanan Amran ditarik dan diletakkan diatas tundunnya yang sudah sedia terdedah. Dia memandu jari Amran menerokai lurah pantatnya yang sudah digenangi air berahi. Walaupun pertama kali bagi Amran melakukan perbuatan itu, dengan bantuan Leha jari-jarinya dapat menggentel-gentel biji mutiara berahi milik emaknya dengan baik. Leha mulai mendengus dan mengerang keenakan. Keadaan itu juga menimbulkan berahi pada Amran. Pertama kali dia mendengar perempuan mengerang kesedapan. Batangnya betul-betul keras. Leha sudah tidak dapat menahan gelora nafsunya yang memuncak lalu dia bangun dan mencangkung betul-betul di atas batang Amran. Dia menghalakan batang anaknya yang keras menegang itu kearah alur pantatnya. Leha menekan badannya ke bawah. Batang Amran mulai memasuki lubang pantat emaknya. Mata putihnya kelihatan. Amran merasai kelazatan yang teramat sangat yang belum pernah dirasai selama ini. Dia berasa sangat sedap apabila batangnya dikemut oleh lubang pantat emaknya yang masih sempit. “Sedap emak!” Amran bersuara sepontan. Leha juga berkeadaan sama. Batang Amran yang besar itu memenuhi seluruh lubang pantatnya. Padat. Apabila batang anaknya bergerak-gerak di dalam lubang pantatnya Leha berasa lazat yang tidak terhingga, rasa lazat yang sudah dua tahun tidak dinekmati. Namun rasa lazat kali ini mengatasi rasa lazat yang pernah dinekmati ketika bersama arwah suaminya yang juga bapa kepada Amran. Batang anaknya bukan sahaja besar malah keras dan panjang. Mulutnya mengeluarkan bunyi erangan yang tidak dapat difahami biji butirnya oleh Amran bagi melahirkan rasa lazat itu. Bagi Amran inilah pertama kali dia mendengar suara rengekan perempuan yang disetubuhi. “Am.. sedapnya Am… sedapnya… Besarnya batang Am ni besarnya… besarnyaaa…..”Leha merengek sambil mengayak-ayak punggungnya ke atas, ke bawah, ke kiri, ke kanan sambil mengemut kemas batang anaknya untukl merasai kenikmatan yang sudah lama tidak dirasainya. “Adu.. aduu.. aduuu sedapnya Am… Mak rasa sedap ni… sedapnya…. Sedapnyaaaaa….”Leha melajukan lagi gerakan dan mengemut bagi menambahkan kenikmatan Amran. Tiba-tiba tubuh Amran mengejang dan terpacul suara Amran antara kedengaran dan tidak. “Mak….., Am nak pancut niiiii…” “Pancut…. Pancut… Pancut Am…. Pancutttt…….” Crrruuuttt… crruuuttt… ccrrruutt… crruuuttt…. “Aaa… aaaaa…. Aaaaaa… sedapnya Am… sedapnya Am…. Sedapnyaaaa………” Leha menjerit sambil memaut tubuh Amran sekuat-kuatnya….. Beberapa das pancutan air mani Amran menyelinap masuk ke rahimnya. Dalam masa yang sama tubuh Leha juga mengejang dan dia mencengkam kemas badan Amran. Dia terkulai di atas badan anaknya. Dia membisik sesuatu di telinga anaknya tanda kepuasan. “Emak puas Am… pandai Am main ya….” Leha dan Amran terbaring keletihan. Mereka terus berpelukan dalam keadaan bertelanjang bulat. “Apa Am rasa?” Tanya Leha. “Sedap mak..” “Nak lagi..?” “Nak..” “Buatlah Am. Buat sampai Am puas. Mak tak kisah.” Kata Leha. Perlakuan itu berulang buat kali keduanya setelah kelesuan mereka hilang. Kali ini Amran pula yang memacu emaknya. Kali ini lebih lama. Petang itu bukan dua kali, malah berulang kali tanpa henti. Perbuatan itu berterusan sampai ke senja. Sampai kedua-duanya tidak bermaya. “Am nak lagi ke?” Tanya Leha apabila Amran masih menghisap putting buah dadanya dan meraba-raba pantatnya. “Am belum puas mak.” “Sekali saja ya Am. Mak dah tak bermaya ni.” “Baiklah mak. Lepas ni kita rehat.” Jawab Amran sambil meniarap di atas tubuh semaknya buat kali kelima. Walau pun sudah letih dan tidak bermaya, Leha tetap melayan anaknya dengan bertenaga. Leha melayan Amran dengan rakus sekali. Leha tidak mahu anaknya tersinggung. Dia mahu biar Amran rasa emak dia juga memang hendakkan batangnya bukan kerana terpaksa. Dia juga mahu anaknya akan mengulangi perbuatan lagi pada masa akan datang. Permainan kali kelima ini sungguh panjang. Ketika itu azan Maghrib sedang berkumandang. Mereka tidak hiraukan suara bilal yang melaungkan azan. Leha menggunakan segala kepakaran dan pengalamannya supaya Amran cepat memancut. Rupa-rupanya Amran sungguh hebat. Hampir sejam batangnya menujah pantat emaknya barulah dia membuat pancutan air yang pekat dan hangat. Cuma pancutan kali ini tidak sebanyak pancutan yang pertama dan kedua. Walau pun tidak banyak, pancutan kali ini telah menyebabkan Leha terbeliak mata dan membuat jeritan yang sangat kuat. Amran turun dari tubuh emaknya apabila azan Isya’ pula berkumandang. Suasana dalam bilik tidur itu agak gelap. Rumah mereka tiada bekalan letrik. Mujur ada cahaya bulan. Jadi suasana dalam bilik itu tidaklah gelap sangat. “Pasang pelita Am. Mak penat ni.” Kata Leha setelah Amran turun dari badannya. Tanpa banyak bicara Amran keluar bilik dan mencari pelita. Setelah pelita dipasang rumah mereka terang kembali. Amran masuk balik ke dalam bilik tidur mereka. Dia melihat emaknya masih berbaring dalam keadaan telanjang bulat. Leha masih penat. Amran berbaring kembali di sebelah emaknya. Dia peluk emaknya. Kemudian mencium pipi emaknya. Leha membalas pelukan Amran. Apabila Leha membalas pelukannya, Amran meragut bibir emaknya dengan bibirnya. Mereka berkucup. Berdecit-decit bunyi kucupan mereka. “Kenapa baru sekarang kita buat kerja ni mak. Kenapa tidak dari dulu lagi?” Tanya Amran setelah puas menyedut bibir dan lidah emaknya. Tangannya merayap mencari pantat emaknya. “Entahlah Am. Mak pun tak tahu. Cuma masa itu mak takut Am marah. Mak takut Am kata mak ni gatal.” “Mak…” Amran bersuara sambil mengusap pantat Leha. “Mmm..” Leha bersuara manja. Dia mula terangsang apabila tangan Amran mengusap pantatnya. “Lepas ni kalau Am nak main dengan mak tiap-tiap hari boleh tak?” Tanya Amran lagi. Jari-jari Amran mula menguis-nguis alur kemaluan emaknya. “Boleh…. Mak lagi suka. Kalau boleh kita main empat lima kali sehari.” Jawab sambil memegang batang Amran. “Batang Am ni besar, panjang. Keras pulak tu. Emak suka batang Am. Bila cucuk pantat mak, mak rasa sedap. Tak puas sekali dua. Cuma mak letih. Kalau tidak sepuluh kali pun mak mahu.” Jelas Leha. “Bila kita boleh main lagi mak?” Tanya Amran sambil mengusap buah dada emaknya. “Bila-bila pun boleh.” “Sekarang?” “Ala…. Mak laparlah Am.” Jawab Leha. “Lepas makan ya Am.” “Janji ya mak… Lepas makan kita main lagi.” “Mak janji. Sampai pagi pun boleh.” Mereka bangkit untuk makan malam. Katika Leha menarik kain batiknya, Amran menegah. “Tak payah pakai bajulah mak. Am suka tengok badan mak ni.” Leha patuh pada kehendak anaknya. Mereka berdua bergerak ke dapur untuk makan malam sambil berpeluk-peluk dalam keadaan telanjang bulat. Amran begitu sayang pada emaknya. Dia tidak mahu melepaskan tubuh emaknya. Semasa Leha menyediakan makan malam, Amran masih memeluk tubuh emaknya dari belakang. Tangan kanannya mengusap pantat emaknya. Tangan kiringa pula meramas buah dada ibunya bergilir-gilir. Hidung dan bibirnya tidak henti-henti mencium tengkok dan bahu Leha. Batangnya pula menggesel ponggong emaknya yang pejal. “Ala janganlah usik benda tu Am. Emak geli.” Leha menggeliat lembut apabila jari Amran menggentel biji kelentitnya. Nasi yang sedang disenduknya hampir tumpah. Belum sempat Leha menyediakan lauk, Amran sudah tidak dapat menahan nafsunya. “Emak… Am tak tahan.” Kata Amran. “Kan mak dah cakap… jangan usik mak.” Jawab Leha sambil meletakkan gulai ikan keli di atas tikar mengkuang tempat mereka menjamu selera. Kemudian dia memusingkan bandannya lalu memaut tengkok Amran. “Cepat Am…. Mak pun dah tak tahan ni.” Dengan hati-hati Amran merebahkan tubuh emaknya di atas lantai bersebelahan dengan nasi dan gulai ikan keli. Setelah Leha berbaring telentang, Amran menindih tubuh emaknya. Apabila Amran menindih tubuhnya, Leha membuka kelengkangnya dan mendedahkan pantatnya yang sudah becak. Amran mula mengacu kepala batang pada lubang pantat emaknya. Setelah pasti kepala batang mengena sasarannya, Amran terus menusuk batangnya ke dalam lubang pantat emaknya. Walau pun batangnya besar dan lubang pantatnya ibunya sempit, Amran dapat menusuk lubang pantat emaknya dengan mudah. Lubang pantat emaknya sudah ada pelincir. Kemudian dia menggerak-gerakkan batangnya dalam lubang pantat Leha. Sempit tetapi licin. Sambil menggerakkan batangnya dalam pantat Leha, Amran tidak lupa untuk mencium leher dan bahu emaknya. Dia juga tidak lupa menghisap putting tetek emaknya. “Uuuuu…. Sedapnya Am. Penuh lubang emak.” Bisik Leha. “Lubang kena cucuk, tetek kena hisap. Sedapnya Am…” Sambung Leha sambil mencengkam kepala anaknya. “Am pun rasa sedap mak. Pantat mak sempit. Kuat kemut. Sedapnya mak….” Bisik Amran sambil menghenjut lubang pantat emaknya dengan lembut. Kemudian dia menjilat lengan emaknya pula. Amran terus menghenjut. Leha terus memaut. Henjut. Paut. Henjut. Paut. Tiba-tiba Leha memaut Amran kuat-kuat. “Adu Am…. Sedapnya Am… Sedapnya… sedapnya.. sedapnya……” Tubuhnya kejang seketika. Air lendir menderu-deru keluar dari lubang pantatnya. Amran memberhentikan henjutan. “Kenapa berhenti Am?” Tanya Leha “Emak dah keluar ya?” Tanya Amran kembali. “Macam mana Am tahu?” “Lubang mak dah becak.” “Pandai anak mak ni. Teruskan Am. Mak nak lagi.” “Kita makan lewat sikit ya mak.” “Selagi belum selesai jangan makan.” Amran meneruskan henjutan. Kali ini makin hebat. Setelah berpuluh-puluh kali henjut, emaknya menjerit lagi. Emaknya memaut tubuhnya kuat-kuat lagi. Emaknya kejang lagi. Beberapa saat kemudian lubang pantat emaknya banjir lagi. Perkara seperti ini berulang tiga empat kali lagi. Masuk kali ketujuh, Amran sudah tidak dapat tahan lagi. Dia melajukan henjutannya. Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak menentu. Sekejap-sekejap memaut Amran. Sekejap-sekejap mencengkam tikar mengkuang. Dia merintih. Dia merengek. Dan akahir sekali dia menjerit apabila Amran membuat tekanan terakhir dan membuat beberapa pancutan di dalam lubang pantat emaknya. Mata emaknya terbeliak. Kemudian tubuhnya terkulai. Amran masih meniarap di atas tubuh Leha. Dia masih bernafsu mencium pipi emaknya yang keletihan. Dia masih bernafsu menjilat ketiak emaknya yang dibasahi peluh. Dan dia masih bernafsu menghisap putting buah dada emaknya yang keras menegang. “Sudahlah Am. Mak lapar ni.” Kata Leha apabila melihat Amran masih tidak henti-henti menghisap putting teteknya. Kalau dibiarkan tentu dia mahu lagi. Amran patuh pada permintaan emaknya. Dia turun dari tubuh emaknya kemudian membantu Leha bangkit dari perbaringan. Dia juga sudah lapar. Nasi dan gulai ikan keli sudah sejuk, tetapi mereka makan dengan lahapnya. Selepas makan mereka terus masuk bilik. Batang Amran mencanak lagi apabila emaknya berbaring di atas tilam kekabu dalam keadaan berbogel. Untuk meredakan batangnya mencanak itu, sekali lagi Amran meniarap di atas tubuh Leha. Dan sekali Amran menujahkan batang ke dalam pantat emaknya yang sentiasa menanti dengan setianya. Malam itu mereka bergumpal tanpa henti. Tubuh Leha tidak lepas dari pelukan Amran. Dan tubuh Amran juga tidak terlepas dalam pelukan Leha. Batang Amran tidak terlepas dari kemutan kemaluan emanya. Menjelang subuh baru mereka terlelap. Itu pun setelah mereka benar-benar letih, lesu dan tidak bermaya. Ketika azan Subuh berkumandang, mereka masih lena dalam keadaan telanjang bulat dan berpelukk-peluk. Amran terjaga apabila matahari sudah tinggi. Cahaya matahari yang mencuri masuk melalui rekahan dinding telah membuka matanya. Objek pertama yang dipandang oleh Amran adalah emaknya yang masih berbogel. Dia masih memeluk tubuh Amran dengan erat. Emaknya masih lena. Dia kelihatan tenang. Wajah emaknya semakin cantik pada awal pagi walau belum basuh muka dan bersolek. Ternyata emaknya memiliki kecantikan semulajadi. Amran merenung emaknya penuh kasih sayang dan rasa berahi. Amran mengusap rambut emaknya. Apabila rambutnya diusap, Leha membuka mata. “Kenapa ni Am?” “Dah siang mak..” “Ya ke?” Tanya Leha lagi sambil melihat suasana dalam bilik tidur yang mulai terang. Kemudian dia merenung Amran kembali dengan renungan yang galak. “Kenapa mak renung Am macam ni?” “Mak nak lagi.” Jawab Leha dengan mesra dan manja. “Boleh ya Am…?” Leha melirik senyuman menggoda. Tanpa membuang masa Amran terus menggomol emaknya. Leha membalas gomolan anaknya dengan rakus sekali macam orang kehausan. Apabila sudah bersedia, Leha membuka kelengkangnya. Amran sekali meniarap di atas tubuh emaknya. Kemudian batang Amran mencari sasarannya. Setelah sasaran ditemui dengan segera sasaran itu di rodoknya. Lubang pantat emaknya masih sempit walau pun malam tadi Amran tidak henti menjolok lubang itu dengan batangnya yang besar. “Kuat sikit Am. Mak nak pancut ni.” Bisik emaknya. Amran semakin laju merodok lubang pantat emaknya. Leha mula menjerit-jerit, memaut-maut dan kemudian mengejangkan tubuhnya. Tidak lama kemudian Amran berasa batangnya disirami air dalam lubang pantat emaknya. Pergerakan batangnya semakin licin. Bewrpuluh-puluh kali batang diayun dalam lubang pantat emaknya. empat kali emaknya terkejang. Masuk kali kelima Leha sudah tidak tahan. Dia sudah tidak boleh menerima tujahan batang Amran. Leha semakin ganas. “Cepat Am… cepat pancutkan air Am tu. Mak dah tak tahan. Tak tahan… tak tahannnn…..” Leha menjerit sambil menggelengkan kepalanya ke kiri dan kanan. Amran masih liat untuk memancutkan air berahinya. Puas dia menggomol emaknya, Tetapi airnya masih tidak mahu pancut lagi. “Kenapa ni Am… Lama sangat Am nak pancut. Mak tahan… mak geli….” “Entahlah mak. Puas Am cuba…” Amran teringat ketiak emaknya. Ketiak emaknya putih gebu tanpa bulu. Dengan segera Amran menguak lengan Leha. Ketiak Leha yang putih gebu itu terdedah. Tanpa membuang masa Amran mencium bertubi-tubi ketiak emaknya. Bau ketiak emaknya yang lembut terus memberangsangkan syahwatnya. Dan tidak lama lepas itu Amran melepaskan pancutan air yang pekat lagi hangat. Amran rebah di atas tubuh emaknya. Leha memeluk erat tubuh anaknya. Nafasnya masih turun naik dengan pantas. Apabila Amran nak cabut batangnya, Leha memaut ponggong Amran dengan kedua-dua kakinya. “Jangan cabut dulu Am. Biar dia berendam dalam cipap mak.” Ketagihan seks anak beranak ini sentiasa terubat kerana tiada siapa yang menghalang. Kelakuan sumbang kedua-dua anak beranak ini berterusan tanpa di ketahui oleh penduduk kampung. Malah penduduk kampung itu tidak ambil peduli keadaan keluarga Leha yang susah itu. Hanya mak cik Senah sahajalah yang sering ambil berat. Amran yang mulai ketagih hubungan kelamin mula membayangkan makcik Senah pula. Dia mula memikirkan cara untuk mendapatkan pantat makcik Senah pula. Dia tahu makcik Senah memang sengaja menunjuk-nunjuk aksi ghairah kepadanya. Setiap kali Amran mengerjakan emaknya, dia sentiasa membayangkan kecantikan mak cik Senah. Dia bayangkan kesegaran pantat mak cik Senah yang tidak lebat bulunya.Leha tidak menyedari khayalan dan impian anak bujangnya ini. Yang dia tahu hampir setiap malam Amran berkehendakannya. Dan Amran akan mengerjakannya pantatnya dengan begitu bernafsu sekali sampai ke subuh. Mereka selalu kesiangan! Hari itu mereka kesiangan lagi. Mereka terjaga apabila mendengar mak cik Senah memanggil Leha. Amran bergegas bangun mengejutkan emaknya. Leha segera mengambil kain batiknya lalu berkemban. Kemudian dia keluar dan membuka pintu. “Ada apa ni Senah pagi-pagi kau dah kemari?” “Pagi? Kau tak nampak ke matahari dah tinggi ni.” Balas mak cik Senah. “Kau buat apa tadi sampai dua kali aku kemari tidak bangun lagi.” “Aku kesianganlah.” “Anak bujang kau tu?” “Kalau aku kesiangan dia pun apa lagi. Kalau aku tak kejut dia tak bangun.” “Dia tidur dengan kau ke?” “Taklah..” “Jangan bohong…” Kata mak cik Senah sambil menghampiri Leha. “Masa aku intai bilik kau tadi, aku nampak kau berdua tidur berpeluk. Telanjang pulak tu. Kau buat apa malam tadi dengan sibujang tu.” Tanya mak cik Senah dengan suara yang perlahan. Leha tersentak dengan penjelasan mak cik Senah, tetapi dia tidak cemas. Dia memang faham perangai mak cik Senah. “Biasalah. Bila lelaki jumpa perempuan. Anak aku ni bestlah. Besar, panjang tahan lama…” “Aku yang cuba goda dia, kau pulak yang dapat.” “Dia anak aku. Biar emaknya yang rasa dulu.” “Boleh kongsi?” Tanya mak cik Senah. “Kau nak ke?” Leha merenung wajah mak cik Senah. Mak cik Senah tersipu-sipu. “Mari masuk.” Pelawa Leha. “Tapi… ingat jangan beritahu sesiapa.” Kata Leha lagi. Mereka berdua melangkah masuk ke dalam rumah Leha yang usang itu. Mak cik Senah terus menuju ke bilik tidur Leha. Amran yang masih berbaring di atas tilam kekabu itu terkejut dengan kehadiran mak cik Senah. Tetapi dia tidak panik kerana mak cik Senah terus duduk disisinya. “Tolong mak cik ya Am. Mak cik pun macam mak kau. Dah lama tak rasa benda ni.” Kata mak cik Senah sambil memegang batang Amran. Amran tersenyum. Pucuk yang dicita ulam yang datang. Kemudian dia menjeling emaknya. “Boleh ya mak?” “Apa pulak tidak. Am kerjakanlah mak cik Senah puas-puas.” Jawab Leha sambil melucutkan pakaian mak cik Senah. “Kau nak joint ke?” Tanya mak cik Senah sambil mengangkat kedua-dua tangannya ke atas apabila Leha menarik bajunya. “Mestilah.” Jawab Leha lalu mencampakkan pakaian mak Senah ke atas lantai. Kemudian dia membuka cangkok coli mak cik Senah. Coli mak cik Senah juga dicampak di atas lantai. Mata Amram terpukau melihat buah dada mak cik Senah yang terdedah itu. Cantik. Kental. Putingnya masih kecil bagai tidak pernah diusik. Lalu kedua-dua tangan Amram meramas kedua-dua buah dada mak cik Senah yang masih segar itu. Mak cik Senah meredupkan matanya apabila kedua-dua buah dadanya diramas. Leha meneruskan kerjanya membogelkan mak cik Senah. Setelah mak cik Senah berbogel Amran terus merebahkan tubuh mak cik Senah sehingga dia terlentang di atas tilam. Kemudian Amran meniarap atas badan mak cik Senah. Dia terus mencium pipi dan seluruh muka mak cik Senah. Kemudian leher, kemudian bahu, kemudian dada. Mulut Amran mencari putting buah dada mak cik Senah. Putting buah dada mak cik Senah dijilat. Kemudia dihisap. Mak cik Senah menggeliat apabila putting buah dadanya dihisap oleh anak bujang kawan baiknya. Amran menghisap putting buah dada mak cik Senah sepuas-puasnya. Sudah lama dia idamkan buah dada mak cik Senah. Bila dah dapat dia tidak lepaskan peluang ini. Menggeleding tubuh mak cik Senah apabia menerima hisapan Amran. Leha yang melihat tindak tanduk anaknya keatas mak cik Senah, sudah tidak dapat mengawal kehendak nafsu berahinya. Dia turut berbogel. Kemudian dia melutut di atas muka mak cik Senah menyerahkan kemaluannya untuk dijilat oleh kawan baiknya. Tanpa membuang masa mak cik Senah maenjilat kemluan Leha. Melihat mak cik Senah maenjilah kemaluan emaknya, Amran teringin pulak untuk menjilat kemaluan mak cik Senah. Dengan segera dia terus membenamkan mukanya di celah kelengkang mak cik Senah. Kemaluam mak cik Senah yang berbulu nipis berada dihapan matanya. Nafsu berahinya terus mendidih. Tanpa membuang masa dia terus menjilat kemaluan mak cik Senah tanpa rasa geli. Berulang kali dia menjilat kemaluan yang berbulu nipis itu. Kadang-kadang dia sempat menyedut mutiara berahi mak cik Senah. Pengalamam bersama emaknya, memu-dahkan Amran membuat kerja itu. Mak cik Senah yang sedang menjilat kemaluan Leha tiba-tiba menggelepar apabila kemaluannya dijilat dan mutiara berahinya disedut oleh Amran sehingga akhir menderu-deru air nikmat keluar dari lubang kemaluannya. “Sudah Am… mak cik tak tahan… mak cik nak balak Am… mak cik nak balak Am….” Kata mak cik Senah sambil menarik tubuh Amran supaya menghempap tubuhnya. Tanpa membuang masa Amran menuruti kehendak mak cik Senah. Dia meniarap lagi di atas badan mak cik Senah. Emaknya pula bergerak ke arah ponggong Amran. Dia memegang balak anaknya dan menghalakan kelubang kemaluan mak cik Senah. Apabila merasakan kepapa balaknya sudah berada disasaran, tanpa membuang masa Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah. “Ough!” Mak cik Senah tersentak menerima tusukan balak Amran. “Besarnya Am…. Kerasnya Am…… Panjangnya Am……” Mak cik Senah terus merepek. “Baru kau tahu Senah….” Kata Leha pula sambil menekan ponggong anaknya supaya balak Amran terbenam ke dalam kemaluan Mak cik Senah. “Adu.. duu… duu… Sedapnya Am… sedapnya…” Rengek mak cik Senah apabila Amran mula menyorong dan menarik balaknya itu. “Tak pernah mak cik rasa sesedap ini… aduuuu… aduuuu…. aduuu….. sedapnya…. sedapnyaaa… besarnya…. kerasnya… panjangnya penuh lubang mak cik…” Mak cik Senah terus merepek dan merengek setiap kali Amran menyorong dan menarik balaknya. “Beruntung mak kau dapat anak yang ada balak macam ni…” Sambung mak cik Senah lagi. Amran bertambah seronok menyetubuhi mak cik Senah yang menjadi idamannya selama ini. Lubang mak cik Senah kuat mengemut. Mulut mak cik Senah kuat merengek. Tanga mak cik Senah kuat memaut. “Kuat lagi Am… kuat lagi Am… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai… mak cik nak sampai…. Ooooooooo sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Mak cik Senah terus menggelepar. Matanya terbeliak. Amran melajukan ayunannya. Dia mencium mak cik Senah bertubi-tubi. Dia paut tubuh mak cik Senah sekuat hati. Dan akhinya dia membuat tekanan yang kuat dan memancutkan air yang pekat dan hangat ke dalam lubang kemaluan mak cik Senah. Melihat mak cik Senah sudah sampai kepuncak dan Amran pula sudah selesai pancutannya, Leha terus berbaring disebelah mak cik Senah sambil membuka kelengkangnya luas-luas. Nafsu berahinya sudah tidak dapat ditahan setelah menyaksikan adengan anaknya dengan maak cik Senah. “Cepat Am, mak pulak.” Kata Lehan sambil menarik tubuh anaknya. Amran mecabut balaknya dari lubang kemluan mak cik Senah apabila emak menarik tubuhnya. Leha segera memegang balak anaknya yang masih basah dengan air mak cik Senah. Balak itu dikocoknya supaya tidak lembik. Kemudian Leha menghalakan balak Amran ke arah lubang kemaluannya. Dengan tidak banyak cumbuan Amran terus menolak masuk balaknya ke dalam lubang kemaluan emaknya. Lubnag kemaluan emaknya sudah becak. Tanpa cumbuan pun balak Amran mudah menerobos masuk. Mak cik Senah terpegun melihat anak beranak ini melakukan persetubuhan di hadapan matanya. Sungguh dahsyat. Anak dan emak sama-sama ganas. Sama-sama buas! Tanpa rasa segan silu Amran mengerjakan emaknya dengan rakus sekali di hadapan mak cik Senah. Mereka berdua bagai singa yang kelaparan. Mak cik Senah tidak sangka Leha begitu buas dan ganas. Amran pula berkeupayaan mengerjakan emaknya yang buas dan ganas itu. Hampir satu jam Amran bersetubuh dengan emaknya di hadapan mak cik Senah tanpa segan silu. Dan ketika Amran membuat tekan terakhir, Leha bagai singa betina yang kelaparan menjerit dan memaut tubuh Amran yang masih bertenaga. Setelah Leha terkulai, Amran merenung mak cik Senah dengan penuh rasa berahi. Mak cik Senah terpegun seketika. “Sekali lagi ya mak cik?” Kata Amran lalu meniarap di atas badan mak cik Senah yang masih kebingungan. Walaupun agak kebingungan mak cik Senah tidak membantah. Dia merelakan tindakan Amran yang semakin berani itu. Maka sekali lagilah mak cik Senah dapat menekmati balak Amran yang besar, keras dan panjang itu. Menjelang tengahari barulah Amran berhenti menyetubuhi kedua-dua wanita yang cantik jelita ini. Mak cik Senah dan Leha begitu letih setelah di setubuhi lima kali secara bergilir-gilir tanpa henti… Sejak hari itu hubungan Amran, Leha dan mak cik Senah semakin rapat. Mak cik Senah seringkali bermalam di rumah Leha. Apabila bermalam di rumah Leha mereka selalunya akan kesiangan!

    tukar-isteri-bini

    Baca chil chil