@acef841003
AKU JANTAN SANGAP MENCARI GADIS/JANDA/BINI ORANG
Posts
2300
Last update
2019-06-23 11:01:10

    Nikmat jasad muda part 2

    image

    Selepas malam itu aku dan cikgu Tika semakin rapat dan peristiwa tersebut bagai pembuka tirai bagi hubungan seksual aku dgnnya.

    Seminggu selepas itu, aku pun dah maju dan mula lepak2 ngan cikgu praktikal yg housemate2 cikgu tika.

    Aku berkenalan dgn cikgu Rafidah dahulu dan dia merupakan seorang guru pendidikan jasmani di sekolah rendah berhampiran kawasan sini.

    Beliau mempunyai bentuk badan yg hampir dgn cikgu tika cuma cikgu Rafidah lebih gebu sedikit. Sebelum ini kami berfon seks mungkin kerana cikgu Tika mempromotekan aku kepada housematenya dan cikgu Rafidah mencabarku utk mencarinya semasa program skolah yg akan datang nnt. Dengan usahaku yg tidak putus asa, aku dapat mencarinya semasa program RIMUP yg dijalankan antara skolah aku dan skolah dia. Dan pada ketika itulah aku sempat merasa kemutan berahi seseorang selain cikgu tika.

    *seminggu sebelum*

    Rafidah : “Hi, nombor Nik ker?”

    Aku : “Ya betul tuh nih nombor saya, boleh saya tahu nih siapa ya?”

    Rafidah : “Oh Hi, nih Cikgu Rafidah lah, kita pernah berjumpa semasa awak bantu kami kemas rumah tumpangan bersama cikgu Tika.”

    Aku : “Ohh cikgu Rafidah, haa ape khabar?”

    Perbualan mesej diteruskan selama beberapa hari kadang kala sehingga larut malam. Aku sempat menyuntik beberapa unsur lucah dalam perbualan kami dan kami berdua terjebak secara tidak langsung dgn fon seks. Sehinggalah sehari sebelum program Rimup itu.

    Rafidah : “Nik, dgr cite awak boleh tahan jugak hehe”

    Aku : “Maksud cikgu?”

    Rafidah : “Cikgu tika dah beritahu semuanya”

    Aku tersimpul malu dan hatiku berdegup kencang.

    Aku : “Uhm cikgu jangan la report sya tak sengaja je. Saya tak boleh nk kawal nafsu malam tuh. PLEASE CIKGU.”

    Rafidah : “Haha awak jangan risau saya bukannya nk report pun. Esok ade program Rimupkan? Haa kita jumpa”

    Aku : “Oh terima kasih cikgu! Tapi macam mana nk cari cikgu, bukan ker ramai esok?”

    Rafidah : “Haa kalau dapat cari cikgu, i akan bagi you something special. Dah selama nih kita asyik lancap kat telefon je kan hihi. I nak jugak rasa buas you, tak aci lah cikgu Tika je merasa.”

    Aku : “OK CIKGU TUNGGU BESOK”

    Hatiku berdegup kencang lagi mengetahui aku mempunyai cabaran yg besar berserta ganjaran yg lumayan buat batinku nnt.

    Pada keesokan harinya aku duduk di pondok pak guard dah memerhati orang yg lalu lalang keluar masuk tetapi masih sukar bagiku mencari habuanku. Semasa program berjalan aku meronda2 sekeliling skolah. Sehingga lah aku seperti nampak kelibatan seorang awek yg lebih kurang sama tinggi dgnku di cabang antara tandas guru dan murid. Aku pun berlari ke situ. “Cikgu!!!” aku memanggil dgn kuat

    *awek tuh pusingkan badan*

    “Haa dapat pun awak cari saya! Ingatkan dah give up.” balas cikgu Rafidah.

    “Yes! Penat tau cari cikgu nih hehe. Jadi ape je bende special cikgu nk berikan tuh?” gesaku tidak kesabaran.

    “Haha tak sabar betul, uhm awak akan tahu malam nih jgn risau” kata cikgu Rafidah

    “Ala cikgu, penat i cari cikgu tau takkan kena tunggu lagi, alaa” mengeluhku sambil buat muka 10 sen.

    “Begini lah i bagi u rase sikit eh hihi” cikgu Rafudah mempelawaku sambil tergelak kecil manja.

    “Yay!”

    Memandangkan tandas guru sekolahku agak tersorok dan kebanyakan aktiviti dan manusia2 berada di padang, kami mengambil kesempatan utk membuat projek kecil.

    Dia membawaku masuk ke jamban dan mengunci pintu itu.

    “Cikgu nk kencing sambil hisap blow awak ya hehe nikmatilah”

    “Allah terima kasih cikgu!” ucap syukurku

    Aku melucutkan seluar trek ku dgn mudah begitu juga dgn dia.

    *ssluuurrrrppp…. chrropppp… slurrppp….. *

    Rafidah mengolom batangku dgn bersungguh2 sehinggakan niatnya utk kencing hilang, malah Rafidah mengusap2 cipapnya yg berahi dan berlendir itu. Aku juga sempat menyelak jersey sukannya dan menampakkan branya yg berwarna merah darah. Aku melucutkan branya dan bermain dengan buahnya yg montok itu dan putingnya yg gebu kemerahan itu.

    “Mmmmm…..” *slurpppp….. pokk slurrpp* “Mmmm sedapnya batang u Nik patutlah cikgu Tika puji”

    Aku hanya mampu tersenyum lebar. Aku kemudian menyuruh Rafidah berdiri dan membelakangkan ku. Aku menghalakan pelirku ke arah cipapnya dan Rafidah menonggengkan bontotnya. Aku dgn mudah menusuk cipapnya terusku jolok keluar masuk…

    “Aarrghhhh…. mmmm…. AAAHHHH!!!! sayang sedap.. Aahhh….” Rafidah meraung kesedapan.

    *pap pap pap pap pap pap*

    Aku menjolok cipapnya sedalam2 yg mungkin dgn kadar yg meningkat kelajuannya.

    “Aahhh cikgu nk terkencing niihhhh Nakk….”

    *ppsshhhhh…… Psssshhhh…..prrrrssshhh………*

    Otot cipapnya yg mengejang itu mengemut batangku dgn enak sekali rasanya. Air mani dan kencingnya berlinangan deras keluar dari cipapnya. Aku tidak kisah dan teruskan tujuhan ku. Menggeletar letar kejang aku membuatkan Rafidah yg di henjut dari belakang sambil terkencing berdiri.

    “Aahhh sedap nyaa aahhhhhh……” puji Rafidah.

    Aku mengeluarkan batangku dan menyuruh Rafidah menghadap aku sambil berdiri. Aku mengessekkan batang ku di lurah cipapnya dari depan. Koteku berdenyut2…..

    *ccrrrttttt…….. crrrtttttt…… crrrtttttttt……. *

    Berdas das tembakan maniku tepat mengenai sasaran dan membanjiri lurahnya. Rafidah sempat menadah lebihan maniku dan menjilat2.

    Rafidah kemudian menarik pantiesnya ke atas dgn maniku yg membanjiri cipapnya serta memakai semula seluar treknya. Rafidah menjilat batangku sampai bersih daripada sisa sisa mani tadi dan aku pun memakai semula seluarku. Aku menciumnya tanda terima kasih.

    “Thanks Nik. Kita jumpa lagi malam nih ya hihihi”

    “Okay cikgu sedap cikgu bagi projek tadi hehe”

    Selepas itu kami pun sambung buat hal masing2 dan pulang ke rumah. Aku mandi dan membersihkan diri serta mengenyangkan perutku setelah penat berprojek di sekolah tadi. Apabila larut malam aku terima mesej dari Cikgu Rafidah. Dia menyuruhku keluar rumah dalam 5 minit lagi. Dgn senyap2 aku mengatur gerak langkahku. Jam menunjukkan 1 pagi aku menyelinap keluar dari rumah. Kenderaan cikgu Rafidah aku nampak di jalan besar dan terus ku naiki.

    Kami pergi ke taman tasik di kampung dan memakir kenderaan di parking lot situ.

    “Nik sayang, malam nih i nk bagi u rasa special sngt2” kata Rafidah dgn suara yg berahinya serta manja itu.

    Dia memulakan langkah dengan membuka seluar jeans ku lalu melancapkan koteku. Dia kemudian meludah sedikit ke atas kote ku dan terus mengolom

    *sllurrppppp…… Crrrkkkk….. Sslurrrpppppp….. *

    “Mmm sedapnya batang you nih tak tahan… Aaummm”

    *pok pok pok pok pok* semakin laju Rafidah menhisap koteku. Dia kemudian menjilat2 lubang konekku dan menhisapnya semula. Dia beralih ke buah zakarku pula dan itupun dia kerjakan dgn jayanya. Aku cuba sedaya upaya untuk tidak memancut awal…

    *pprrrrrtttttt………. ccrrrttttt……… ccrrrrtttt……. *

    Aku tertembak awal dan muka Rafidah penuh berlumuran maniku.

    “Takpa Nik awak rehat kejap” sambil2 itu dia mengurut2 koteku dengan lega sekali dan mencium2ku dengan mukanya yg penuh maniku yg berlekit2 dan pekat itu.

    Setelah 3 minit berehat Rafidah memanjat atas ku melucutkan seluarnya serta bajunya. Dgn hanya meninggalkan tudungnya. Buah dadanya yg putih gebu aku ramas kesedapan sambil Rafidah memasukkan pelirku ke cipapnya dan mengerjakannya. Setiap kali dia memberikan tujahan yg padu dan enak

    *PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP*

    “Aahhhh sssss aahhhh ssss aahhh” Rafidah mengerang kesedapan.

    Setelah 20 minit menujah aku pun terpancut kali kedua.

    *pprrrttttt ccrrttttt crrtttt*

    “Aaaahhh sedapnya cikguu!” cipapnya yg kini berisi air maniku dam ade juga tertembak di luar masih lagi meneruskan kemutan dan tujahan atas bawah tanpa mempedulikan rasa senaknya maniku membanjiri rongga cipapnya…

    “Aahhh nikmatnya air sayang.. Bestnyaa aahhh rasa tak nk lepaskan batang u” puji Rafidah.

    “Cipap cikgu pun sedap gila terima kasih sayang”

    Sudah sejam kami bersetubuh dan akirnya aku disuruh utk meliwatnya. Dalam keadaan masih terkangkang atasku, aku menghalakan batangku ke lubang duburnya dan melakukan aksi yg sama seperti tadi. Kemutan kali ini semakin padu dan ketat membuatkan bontotku terangkat kesedapan.

    *pprrttt…. crrttttt…. crrtttt* pancutan aku kali ini memenuhi rongga najisnya.

    Aku mencabut batangku dan maniku deras mengalir keluar dari situ dan bertakung atas seluarku. Pemandangan itu seolah2 cikgu Rafidah berak mani. Dia kemudian berlutut dan menjilat habis semua sisa2 mani di atas jeansku n batang aku dgn bersih sekali.

    Setelah puas dan penat, kami berdua pun pulang ke rumah.

    “Thanks cikgu utk surprise tadi. Saya betul2 enjoy” syukurku sebelum meninggalkan kenderaannya.

    “Nah cikgu bagi coli utk awak simpan. Awak nk lancap nnt senanglah kalau saya busy ker ape” kata cikgu Rafidah sambil mencabut colinya yg tidak bercorak dan berwarna hitam yg sedang dipakainya itu.

    “Thank u cikgu!!! Mmmm sedap bau dia” aku mencium dahi cikgu dan beredar.

    Part 3…….

    image

    Jaguh kampung Samb...

    Dengan cipapku yg sudah berlendir dan panas itu membaringkan iz dan aku mencangkung diatas batangnya. Aku meluaskan sedikit lurah lubang nikmat aku.

    *sluppp…pprrttt*

    Lancar sahaja kotenya meluncur masuk ke dalam pantatku yg pernah diterokai berpuluh lelaki lain. Aku mengemut gemutkan dahulu batangnya dan aku terus duduk bersimpuh atasnya. Senak rasanya batang empunya menusuk pintu rahimku yg telah berkali kali disentuh kepala bana lelaki lain. Aku memulakan aksi ku dgn tempo yg perlahan menjolok cipapku dgn batangnya. Aku himpitkan lagi peha aku bagi puki aku ketat sikit. Aku berayun turun naik bagai mengikut irama dan iz meraut wajahnya kesedapan. Selepas itu aku melucutkan tudungku dan iz melucutkan seluarnya kini kami berdua telanjang di ruang tamu. Aku mengajaknya ke kamarku. Dalam perjalanan aku terasa cipapku menitis air. Rupanya lendir nikmat pekat aku yg menitis sama dengan iz. Aku membaringkan iz dan aku sambung perbuatan ku.

    *PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP*

    Nennenku melambung2 dibuat aku kerana kusyhuk mengerjakan batang iz. Terpercik2 juga air kami berdua setiap aku menghempap kotenya hingga ke pengkalnya.

    “Iz nk terkencing lah sedap sngt sayang buat aaahhhh uuhhhh” iz memberitahuku.

    “Haa pegi tandas cepat.”

    Aku mengekorinya ke tandas dan sambil iz membuang air aku memeluknya dari belakang dan tangan kananku menghalakan batangnya ke arah lubang jamban. Aku mencium2 manja lehernya dan sedang dia sedap kencing aku melancapkan kotenya. Beralun alun pancutan kencingnya yg kekuningan itu, habis bersepah lantai bilik air.

    “Oi janganlahh” tegur iz sambil tergelak kecil.

    Aku mengoncangkan batangnya ketika batangnya sudah mahu selesai kencing. Aku flushkan tandas dan terus melutut depannya dan kulum batangnya seperti ais krim. Terasa percikan2 kencing yg keluar dari batangnya di dalam mulutku.

    “Sslurrrppppp… Mmmm mcam ikan masin haha” tergelak aku sambil menghisap batangnya.

    “Dah kau tak sabar nk baham boboi aku kenapa dengan tak basuhnya lagi” balas iz.

    Aku meneruskan aksiku di tebing katil. Aku menyuruh iz baring dan aku mengangkat kedua2 kaki iz sehingga mendedahkan zakarnya dan lubang duburnya. Aku melutut dan terus menyedut2 kantung buah iz. Lidahku menakal menjilat2 dubur iz. Aku menggulungkan lidahku lalu menjolok lubang najis iz.

    “AAHHH FUCK FUCK FUCK AAHHHHH” menjerit Iz kesedapan.

    Terasa titisan bendalir yg pekat menghujani kepalaku dan hangat rasanya. Aku mendonggak ke atas. Kelihatan kote iz berdenyut2 menembak das demi das air maninya ke udara. Aku terus menerkam batangnya dan batangnya meledak dengan kuat di dalam mulutku. Penuh air maninya di dalam mulutku. Tanpa ragu2 aku menelan air nikmatnya yg fresh keluar dari sumbernya.

    “Sorry sayang i terpancut awal sorry sayang” kelam kabut iz dibuatnya.

    “Takpa awak relaxkan diri awak” sambil aku meramas2 tubuhnya dan mencium2nya. Menggesekkan batangnya pada lurah cipap aku yg basah itu.

    “Sedap sangat sayang jilat dubur i. Tak terkawal nikmatnya.” puji iz

    “Adelagi yg bakal menyusul hihi” kataku

    Setelah iz kembali bertenang aku melancapkan batangnya dan aku kangkang di atas batangnya. Aku menonggeng dan memasukkan batangnya ke dalam burit najis aku.

    *Aarrgghhhh… Ssssss…. Aaaarrrgggghhhhh*

    Mengerang kesadapan aku merasai batang iz memenuhi rongga najis aku. Aku mengulangi sejarah henjutan kotorku itu.

    *PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP PAP*

    Aku turun naik sambil mengemut kuat setiap kali ingin naik semula. Kemutan kuat aku menarik narik batang iz keatas. Aku bertukar posisi pula tetapi sebelum itu aku membawa iz ke dalam tub mandi bilik air aku. Kerana aku tahu nnt bersepah sepah air mani kita berdua. Aku memasukkan semula batangnya dan terus menjolok buritku dengan batangnya.

    Aku terkentut kentut aku bila iz menggantikan tugas aku. Kini dia pula yg pandai menghenjut aku. Terasa cecair berlendir membasahi bibir buritku. Sambil iz menghenjut aku, tanganku capai ke bawah dan melancapkan batangnya pada masa yg sama.

    *PRRUUTTTT BRRUTTTT*

    Bunyi kentutku dan pancutan batangnya ku dengar lalu terpercik percik air maninya di dalam duburku. Aku duduk dgn lebih keras.

    “AARRGGHHHH” rasa batangnya menembak mani jauh kedalam rongga najis ku.

    Melimpah ruah air maninya aku berakkan keluar. Bagai air terjun ianya mengalir keluar. Iz bijak menggunakan jarinya terus melancapkan cipapku. Sekejap sahaja aku terpancut seperti paip air. Aku meraung2 sedap sehingga pancutan aku membasahi seluruh badan iz seolah olah kami sedang mandi. Puas kami berdua main.

    “Iz doggie aku iz. Aku nk air mani kau dalam rahim aku.” mohonku.

    (mainkan file audio disini “Segment Tujahan Padu”)

    Iz pun menurut kataku. Lalu aku pun menonggengkan punggungku sambil di liwat dan dihenjut bertubi2 tanpa henti oleh iz.

    Air maninya terpancut2 di dalam rahimku dengan mudah sekali disebabkan oleh kepanjangan batangnya.

    “Jangan basuh i nk hisap” seruku

    Aku pun kulum batangnya. Aku sedut2 batangnya sampai terduduk dia.

    “Aahhh sedap sayangg AHHH!” raungnya kesedapannya sehinggi dia menarik2 rambut aku.

    “Ahh ahhh ahh ssss AAAHHHH SAYANG PLEASE AHHH”

    Aku menguatkan sedutan aku.

    *psssshhhhhhhhhhhhhhh*

    Aku sedut sehingga terkencing dalam mulut aku. Tersedak aku lemas dalam kencingnya. Iz memegang perutnya kerana terlalu senak. Aku berlari ke tandas dan memuntahkan air kencingnya. Sakit perutku sehingga tidak berdaya mahu berdiri.

    Setelah kami berdua bertenang kami berdua mandi bersama. Aku membasuh alat kelaminnya dan dia membasuh cipapku. Sempat aku mengkulum kotenya.

    Iz menyalin pakaiannya dan kami bercium penuh berasmara. Lidah bertemu lidah dan saling bertukar air liur.

    Sekian aku menceritakan kembali zaman2 muda mudiku. Sehingga ke hari ini aku tetap memegang nama jaguh seks kampung kerana hampir semua lelaki sebaya aku dan tinggal berdekatan aku pernah merasa cipap aku.

    Kalau Tak Panjang Tak Cukup

    Namaku Elia. Aku masih lagi brrsekolah. Nickname aku orng panggil kak vacuum atau penjinak singa. Nickname tuh semua aku dapat sebab aku kaki hisap batang. Selama aku bersekolah dari darjah 5 sampai skrng segala jenis batang aku hisap. Tak kisah melayu cina india. Aku pernah jugak try dirty sex ngan gangbang dua2 tuh aku jadikan premium aku. Sebab naik skolah menengah atas, aku pelacur atasan.

    Dalam sehari aku bole dapat Rm 500 sorang dalam Rm250. Aku buat bisnes aku dgn berjayanya. Tapi satu syarat aku batang dia kena besar n panjang atleast 6 inci. Kalau tak cukup aku halau dia tapi duit aku tetap pegang.

    Kalau stakat freelance aku biasa keje hisap batang kat luar skolah blakang cc, kat situ aku puaskan tauke cina tuh dan laki2 yg aku pilih sahaja. Tak perlu bayar. Pernah aku kena rogol. Aku biarkan dia rogol aku sampai satu tahap aku berak kat batang diorng puas2. Sampai skrng takde orng berani rogol aku.

    Skrng aku nk cite pasal sorng mamat nih. Mmg membe2 dia puaskan aku kaw2 punya. Hari tuh jugak aku masyhuk teruk sampai Rm1k lebih aku kutip.

    Nama dia kasim kelas sebelah aku. Dia dapat tahu yg aku nih buat bisnes cenni dan dia tanya aku.

    “Ira, you ade buat fun2 eh?”

    “Rm250 sorang on? Kalau nk kotor tambah 50 je”

    “Kotor you tahap mana?”

    “Tersangat kotor beb kalau awak tak tahan taik awak main biasa jelah ngan i”

    “Ouh i see. Kalau centu on”

    Dia hulur kat aku satu stack tebal Rm50. Dia tunjukkan empat jari sampai kata nk “kotor”.

    “You nk gangbang skali ker?”

    “Dah ajak dah membe2 tunggu greenlight ira je”

    “Ok cun kul 5.30 jumpa kat port blakang astaka.”

    “Beres”

    Aku simpan duit tuh. Aku menyambung acah focus ku terhadap kelas yg sedang berjalan.

    Tepat 5.30 aku bergerak ke port aku. Port aku yg terletak di blakang astaka skolah aku ade satu umah penyelenggaraan yg dah usang. Port tuh customer aku panggil rumah merah atasan sebab pelacur2 wanna be mcm aku yg lain tuh hisap batang customer diorng kat blakang kelas je. Aku nih special skit. Aku pun masuk ke dalam umah tuh.

    “Haa sampai dah korng?”

    “Kami baru je sampai”

    “Haa kejap. Aku nk setting jap”

    Aku letakkan beg aku dan menuguk air mineral aku sampai habis.

    “Ok jom” aku mulakan

    Sorang demi sorang bukak zip dan terpacak depan aku. Aku kali nih berhadapan dgn 5 batang yg besar dan panjang average mencecah 6 inci. Aku melutut dan sorang demi sorang aku lancapkan. Aku guna air liur aku untuk melicinkan pergerakan lancapan aku.

    Aku pastuh mula lah kulum sorng demi sorang sambil yg lain ramas2 pepek n buah betik aku. Aku kangkangkan sikit jadi senang jari customer aku nk lancapkan pantat aku. Ade juga yg tak tahan terus hisap puting aku. Bra aku beserta kain biru aku dan baju kurung terselak sini sana. Masing2 memuaskan fetish jilat mereka ke atas tubuh aku dekat 10 min jugak aku ambik masa nk kulum 4 batang dgn puas.

    (mainkan File Audio “Pepek Serba Guna” di sini)

    Tiba lah acara bestnya. Aku baring atas lantai dan angkat kaki aku sambil membuka luas celah kangkang aku dan membuka ruang untuk dihenjut. Mereka pun mengambil posisi. 2 batang mereka muatkan dalam cipap aku. Satu lagi kat jubur aku. Satu lagi kat mulut aku. Perghh sesak gila trafik kuar masuk kat lubang2 nikmat aku. Makin lama makin laju aku kena henjut. Aku klimaks dan memancut air mani aku sambil diorng henjut tak henti2. Masa tuh semua dah terbogel bulat. Mamat nih pulak facefuck aku sampai tersedak batuk2 aku kulum batang dia. Sampai ke kerongkong kepala batang dia menerokai rongga mulut aku.

    “AAAHHHH MMMM GAIS BERSIAP SEDIA NK COMOT2”

    Jerit aku. Disebabkan cipap aku kembung cuba memuatkan 2 batang yg gergasi itu, kepala kote mereka menghenjut2 pundi kencing aku. Tak lama lepas aku klimaks aku terus spray air kencing aku merata2. Basah badan 2 mamat tuh yg tgh hantam pantat aku. Tak lama kemudian mereka bertukar orang pulak. Yg mana jolok cipap jolok bontot, yg jolok bontot masuk mulut aku pastuh yg jolok mulut aku join cipap pulak. Kitaran tuh membuatkan aku terkencing 2 3 kali serta klimaks 2 kali lagi. Setelah mereka puas balun aku. Aku suruh diorng pancut dalam jubur aku. Sorang demi sorang cucuk lubang taik aku sambil main tembak2 kat dlm.

    Setelah selesai aku cangkung dan mula ciritkan taik aku dan air mani 4 orang itu. Mmg banyak. Berketul2 taik aku berah atas tanah sambil diiringi limpahan air nikmat lelaki. Macam pool sperma dah aku tgk kat bawah tuh. Cuma ade 4 biji ketul taik coklat aku.

    Aku kulum batang2 mereka.

    “Weyh jom kencing kat pompuan sundal nih” cadang kasim kat membe2 dia.

    Diorng pun mula lah kencing kat muka aku. Aku bukak mulut aku puas2. Hanyir gila bau kencing tub tapi aku suka. Aku siap mandi manda lagi. Sebagai penutup tirai aku suh diorng kangkang. Sambil2 kangkang tuh aku korek lubang taik diorng sambil kulum batang diorng. Sorng2 terberak berak depan aku sambil stim. Ade yg berak cair ade yg berak taik dia saiz mcm potato. Pergh bau masa tuh mmg mcm sial. Air mani mamat sorang nih terpancut keluar bile aku hisap batang dia tgh dia berak. Taik dia keluar mcm picit ubat gigi colgate.

    Setelah selesai masing2 puas. Kitorng pun pakai baju balik. Tapi aku tukar baju kurung lain pulak. Sebab aku nk keluar lagi pegi blakang cc tuh. Mereka semua keluar dari situ meninggalkan taik masing2 dan aku pun tutp pintu. Kasim pulak tarik tangan aku.

    “Ira blow aku lagi aku cucuk lagi Rm100 ok?”

    Aku ambik duit tuh dan bawak dia pegi kat tangga blok skolah aku. Masa tuh dah mlm skit so takde. Jadi aku pun kulumlah batang dia….

    “AAAAHHHHH SEDAP IRA SAYANG SEDAPP AAHHHH”

    Kasim raung kesedapan. Aku teruskan lagi sehingga dia pancut dalam mulut aku. Aku terus telan air dia.

    “Thanks Ira. Duit i masuk lagi kita repeat order ya”

    “Baiklah kasim”

    Aku habiskan kuluman aku dgn menjilat batangnya hingga bersih. Aku sempat membuka pamties aku dan melapkan maninya kat kain panties putih aku. Alu then pakaikan semula sebab nk biar khasiat sperm dia rendam kat cipap aku. Dia masukkan batang dia dalm seluar dia balik dan aku beredar dgn merasakan cecair melekit dan berlendir itu membanjiri bibir pantat aku.

    Sekian cerita sundalku……

    25madam25-deactivated20180321

    Husna 4

    Hari ini sudah hari jumaat. Bermakna sudah 5 hari aku menjadi hamba seks En Amir. Semenjak dari hari Isnin hingga ke hari ini, kami melakukan rutin kami. Setiap hari aku akan ke pejabat sejam awal dan pulang sejam lambat. En Amir nampaknya seperti tiada niat untuk melepaskan ku. Aku pula tidak berani untuk melawan nya. Kini dia suda memiliki banyak gambar2 lucah ku. Bukan sahaja gambar2, malah die mempunyai video2 ku. Video ku menghisap zakarnya, video kami bersetubuh, semuanya dia ada. Di dalam setiap gambar dan video itu, aku tetap mengenakan tudung labuh ku. Jadi, aku pasti tidak sanggup untuk biarkan semua itu tersebar. En Amir meyakinkan aku yang selagi aku sanggup menjadi hamba seks nya, dia tidak akan menyebarkan semua gambar dan video itu.

    En Amir telah menyuruh ku untuk belajar menjadi hamba seks yang lebih bagus. Dia menyuruh ku untuk menonton lebih banyak video lucah. Dia mengatakan yang semenjak aku ini seorang yang alim, aku masih tidak arif dalam seks. Kini setiap hari pada waktu lunch, aku hanya akan makan di kawasan rehat pejabat ku. Ini kerana tiada siapa yang suka berada di situ pada waktu itu. Aku cuma membeli makanan bungkus dan sambil aku makan, aku akan menonton gambar2 dan video2 lucah. Kebanyakkan nya diberi oleh En Amir. Semua bahan yang diberikan padaku dia katakan adalah kegemarannya. Jadi dia ingin aku meniru semua gaya2 itu. Mulanya aku memang jijik melihat semua itu tapi makin lama, aku sudah biasa melihat nya. Aku juga kini makan dengan lebih banyak supaya aku lebih bertenaga untuk bersetubuh dengan En Amir pada waktu petang. Lagi, aku ingin menambah sedikit berat badan kerana En Amir mengatakan yang aku terlalu kurus dan perlu menjadi lebih montok.

    Kini, setiap kali aku bergambar lucah pada waktu pagi, aku akan cuba meniru semua gambar lucah yang pernah aku lihat. Aku cuba bergaya sebaik mungkin dan seseksi mungkin. Walaupun aku tidak rela dan aku masih berasa sangat berdosa, aku terpaksa lakukan nya kerana bimbang En Amir akan marah. En AMir pula berasa sangat puas hati dengan sikap ku yang mendengar segala arahan nya. Malah dia sangat gembira pabila aku melayan nya dengan sopan santun. Dia mengatakan aku adalah seorang hamba seks yang sangat baik. Dia tidak tahu yang aku tidak rela melakukan semua itu dan aku berharap semua ini akan berakhir.

    Kini, En Amir makin berani untuk mengambil kesempatan terhadap ku. Dia tidak lagi meminta keizinan ku untuk menyentuh badan ku malah dia dengan sesuka hatinya melakukan bermacam perkara padaku. Dia mencium dan meraba2 ku dengan sesuka hati. Dia tahu aku tak mampu melawan dan aku pula terpaksa merelakan, malah aku terpaksa membuat wajah gembira di hadapan nya. Sekarang, ketika waktu bekerja sudah bermula, En Amir sering berpura memanggil ku ke pejabatnya, mengatakan die memerlukan pertolongan ku dalam kerja2 nya. Hakikatnya, dia cuma memanggil ku untuk melakukan perkara2 lucah. Kadang2 die cuma memanggilku untuk becium dengan ku. Kadang2, die cuma ingin meraba ku. Setelah meraba ku untuk beberapa ketika, dia akan bagi ku pulang ke meja ku. Banyak kali juga die menyuruh ku datang ke pejabat semata mata untuk melihat tubuhku. Dia akan menyuruh ku menyelak baju ku untuk melihat bra dan seluar dalam ku dan pernah juga dia mneyuruh ku untuk berbogel. Selepas melihat ku dalam keadaan bogel untuk beberapa ketika, dia akan menyuruh ku memakai baju ku semula dan suruh ku balik ke mejaku. Kini aku benar rasa telah menjadi seorang hamba. Aku terpaksa rela diperlakukan begitu kerana aku tidak mampu melawan. Sehingga ke hari ini, walaupun aku sudah banyak kali berbogel di depan dia, En Amir tetap membiarkan aku memakai tudung. Dia mengatakn dia ingin kan seorang hamba seks yang alim. Dia hanya akan berasa puas dapat membuat seorang isteri orang yang alim menjadi hamba seks nya. Dia juga tidak akan bersetubuh dengan ku sebelum tamat waktu bekerja kerana ingin membenarkan aku untuk solat. Jika kami berzina sebelum waktu solat pasti sukar untuk ku kerana terpaksa mandi wajib dulu. Aku berterima kasih kepada En Amir untuk perkara itu. Ini kerana aku tidak mahu lagi menanggung dosa. Cukupla aku sudah membuat dosa dengan berzina, aku tidak mahu membuat apa2 dosa lagi.

    Pada waktu petang, tibalah masa untuk aku serahkan tubuhku pada En Amir. En Amir akan pastikan segala perbuatan kami dirakam. Kini kami makin banyak mencuba pelbagai posisi seks. En Amir mengatakan kerana tubuhku kurus, senang baginya untuk membuat pelbagai posisi dengan ku.En Amir juga memuji kerana aku sudah makin mahir dalam menghisap zakarnya. Malah dia sudah semakin ganas ketika menyetubuhi ku. Walaipun setiap kali sebelum kami bersetubuh aku akan sentiasa berharap agar kami tidak lakukan perbuatan terkutuk itu, namun harus ku akui yang aku nikmati penzinaan kami itu. Persetubuhan kami selalu akan berakhir dengan EnAmir memancutkan air mani nya ke dalam faraj ku. Selepas kami berzina, kami tidak lagi memakai baju kami terus. Kami masih akan berbogel dan kami akan melihat laptop En Amir untuk melihat gambar2 dan video aku pada hari itu. Selalunya aku akan duduk di atas ribanya dan membiarkan tangan dia meraba2 badan ku. Ketika melihat gambar2 dan video ku, dia akan memberitahu aku dimana aku perlu perbaiki gaya lucah aku. Aku terpaksa mengambil pendapatnya dengan serius kerana pasti dia akan marah kalau aku tidak mendengar cakap nya. Pada keesokkan hari, pasti aku akan perbetulkan gaya lucah ku, seperti yang diminta En AMir. Selepas melihat gambar2 itu, kami akan ke tandas bersama2 dalam keadaan bogel. Walaupun jarak pejabat En AMir dan tandas agak jauh, kami tidak risau kerana di pejabat kami tiada CCTV. Sampai di tandas, En AMir akan meminta ku membersihkan zakarnya dan dia pula akan membersihkan badan ku. Selepas itu, barulah kami akan pulang ke pejabatnya untuk memakai baju. Semasa memakai semula bajuku, aku akan memastikan tiada sebarang bukti di badan dan bajuku yang dapat menunjukkan yang aku baru saja bersetubuh. Aku tidak mahu suamiku dapat menghidu perbuatan kami itu. Sebelum balik, kami akan berpelukan dan bercium dan kini, En AMir meminta aku untuk mencium tanganya, tidak ubah seperti gaya seorang isteri bersalam dengan suaminya.

    Aku berasa lega kerana walaupun sudah hampir seminggu aku menjadi hamba seks EnAMir, suamiku masih tidak mengesyaki apa2. Aku juga memastikan untuk menjalankan tanggungjawab ku sebagai isteri dengan sebaik mungkin. Pernah juga pada malam jumaat hari itu, ku rasakan rahsia ku bakal terbongkar. Suamiku mengajak ku unutuk bersetubuh. Aku takut kerana aku tidak bolh menolak suamiku tetapi ku bimbang suamiku dapat rasa yang faraj ku sudah longgar akibat selalu berzina dengan EnAmir. Nampaknya nasib ku sangat baik. Mujurlah suamiku bukan seorang yang hebat dikatil. Selepas die memasukkan zakarnya kedalam faraj ku, tidak sampai seminit dia sudah klimaks. Nampaknya dia tidak sedar yang farajku sudah longgar dan terbaring kepuasan di sebelah ku. Aku sememangnya tidak puas tetapi aku biarkan. Nasib ku sudah cukup baik suamiku tidak menyedari apa2……………….

    Kini sudah tiba hari Sabtu. Aku bersyukur kerana aku tidak bekerja hari ini dan tidak perlu membuat dosa lagi bersama EnAMir. Aku meluangkan masa bersama suamiku. Aku masih berasa rindu kerana dia outstation minggu lepas. Suamiku juga meminta untuk bersetubuh dengan ku. Aku tiak lagi takut kerana suamiku pasti tidak dapat menyedari perubahan pada faraj ku dan pasti dia akan klimaks dengan cepat tanpa dapat menyedari apa2. walaupun tidak puas, aku cuba berlakon di depan suamiku untuk menyedapkan hatinya. Pada sebelah petang, aku mengajak suamiku ke pusat membeli belah. Sebenarnya, aku ingin ke situ kerana arahan EnAmir. Pada hari semalam selepas kami baru sahaja membersihkan badan kami dan sedang memaki baju semula, EnAmir menyerahkan ku RM500 untuk membeli bra dan seluar dalam baru. Dia mengatakan yang bra dan seluar dalam ku buruk dan tidak menepati cita rasanya. Dia menyuruh ku membeli bra dan seluar dalam yang lebih menarik dan seksi. Dia memberi aku duit yang banyak kerana dia ingin aku membeli pelbagai pilihan bra dan seluar dalam. Ku bertanya pada EnAmir adakah aku perlu beli baju2 yang agak seksi? katanya tidak perlu kerana dia tetap suka denga imejku yang berbaju dan bertudung labuh. Aku berasa sedikit lega kerana setidak2 nya aku masih dapat menjaga aurat di depan orang laen. Sampai sahaja di pusat membeli belah, ku mengajak suamiku ke kedai pakaian dalam. Aku menipu suamiku dengan mengatakan yang itu suma adalah untuk tatapan suamiku. Dia berasa gembira mendengar perkara itu malah mnolong ku mencari pakaian dalam yang seksi2. Kalau lah suamiku tahu yang ku beli suma pakaian dalam itu bukan lah untuk nya tapi untuk orang lain, pasti suamiku akan kecewa. Namun, aku tidak pedulikan kerana ini adalah arahan dari tuan ku.

    Kini sudah tiba hari isnin. Bermakna hari ini aku akan teruskan lagi tugas ku sebagai hamba seks. Selepas mandi dan solat subuh, aku mengenakan pakaian dalam yang aku baru beli. pakaian dalam itu sangat seksi . Ianya berwarna merah dan mempunyai lace. Sebenarnya aku berasa kurang selesa memakai pakaian dalam sebegitu kerana pada pendapat ku, pakaian dalam seperti itu hanya akan dipakai oleh pelacur. Jika aku tidak pernah bertemu EnAMir, pasti aku tidak akan pakai pakaian dalam seperti itu. Selepas itu, aku mengenakan pakaian biasa ku, baju lubah yang besar dan labuh serta tudung labuh ku dan kulihat diriku di cermin. Jika orang melihat ku, mereka pasti akan fikir yang aku ni seorang wanita yang baik dan alim dan pasti tidak membuat dosa. Kalau lah mereka tahu perkara sebenar… Aku terpandang wajah suamiku yang sedang tidur di katil. Aku berasa agak sayu melihat suamiku. Lantas aku kelaur dari rumah ku kerana tidak sanggup untuk berasa sedih lagi dan ku pandu kereta ku ke pejabat. Di dalam kereta, aku berdoa agar diriku kuat untuk melayan EnAmir nanti.

    Seperti biasa, pabila keadaan di ofis masih lagi sunyi dan cuma kereta EnAmir yang berada disitu. Terus aku menuju ke pejabat EnAMir dan ku buka pintu. Seperti biasa, EnAMir sedang menuggu ku dengan kamera video dan kamera DSLR nya……..

    “Assalamualikum EnAMir” “Wassalam Husna……Awak nampak berseri hari ni. Mesti awak x sabar tunggu hari ini kan?” “Terima kasih encik……saya memang x sabar nak jumpa encik.” “Kenapa? awak rindukan saya ye?” “Ye EnAmir……saya memang rindukan encik…..” “Ke awak rindu konek saya je?” “Hihi…dua2 saya rindu”

    Jawabku sambil ketawa kecil. Ku terasa diriku sundal sekali berkata begitu tapi harus aku bercakap sebegitu kerana itulah ayat2 yang EnAmir suka dengari….

    “Jadi, awak ada buat tak apa yang saya pesan minggu lepas?” “Sudah EnAMir…..saya sudah beli banyak pakain dalam baru. Saya pasti En AMir akan suka” “Kalau, camtu, selak baju awak…saya nak tengok”

    Tanpa berlengah, ku selak baju jubah ku ke atas. Kerana aku memakai jubah, selepas aku selak ke atas, En AMir dapat melihat kedua2 bra dan seluar dalam ku…..

    “Ha……macam ni la seksi….. baru la best bila saya ambil gambar awak nanti” “Hihi…..saya gembira EnAMir suka dengan pakaian yang saya beli ni” “Bagus….jom kita mulakan sesi kita”

    Kini kami memulakan sesi pengambaran kami. Seperti biasa, aku bergaya lucah dengan memakai semua pakaian ku dulu. Kemudian, aku akan menyelak baju jubah ku untuk pamerkan pakaian dalam ki dan membuat gaya2 lucah pula. Sudah En Amir berpuashati, barulah aku menanggalkan semua baju ku dan hanya memakai tudung labuhku. Setelah bebrapa ketika, kami terpaksa berhenti kerana terdengar pintu pejabat dibuka. Aku kelam kabut memakai baju ku semula dan keluar dari pejabat EnAMir tapi sebelum aku keluar, EnAMir sempat menarik ku dan meraba2 buah dada ku. Aku memberikan senyuman yang manis kepadanya dan keluar menuju ke meja ku.

    Sepanjang pukul 9 pagi hingga 1 tengahhari, ku kira sudah 5 kali aku dipanggil En Amir ke pejabatnya. Semuanya untuk melakukan perkara lucah padaku. Kali pertama die memanggilku adalah untuk bercium dengan ku. Yang kedua adalah untuk meramas2 buah dada dan punggung ku. Kali ketiga, dia cuma memanggilku untuk menyuruh ku mnyelak bajuku dihadapan nya. kali kelima pula, die menyuruh ku berbogel. Aku pun menanggalkan semua pakaian ku dan bergaya di depan nya. Tidak samapai seminit, die menyuruh ku memakai baju semula dan pulang ke mejaku. Sampai waktu makan tengahhari, Aku pergi membeli makanan bungkus dan kembali ke pejabat. Aku membeli makanan yang agak banyak kerana aku ingin menjadi agak berisi demi EnAMir. Aku juga perlu makan dengan banyak kerana aku perlu bertenaga melayan nafsu seks EnAMir petang nanti. Aku solat zuhur dulu dan baru lah aku makan. Sambil ku makan ku lihat video2 lucah untuk belajar lagi tentang seks. Kini aku tidak lagi jijik melihat semua itu. Aku teringat pada kali pertama aku disuruh tonton video lucah oleh En AMir. Makanan yang ku makan ketika itu hampir aku muntahkan ketika melihat video jijik itu tapi kini, aku berselera sahaja makan sambil menonton video2 lucah. Malah, aku berasa sedikit teransang.

    Selepas tamat waktu makan, aku kembali ke mejaku untuk menyambung kerja tetapi aku tidak senang. En AMir masih memanggil ku beberapa kali untuk meminta aku membuat perkara2 lucah. Kebanyakkan nya dia akan meminta aku mnyelak baju ku atau berbogel terus. Bagiku itu sangat menyusahkan kerana dia cuma dapat melihat hanya sekejap tapi aku terpaksa membuka pakaian ku dan memakainya semula. Walaupun petang nanti kami akan berzina, EnAmir masih suka membuat ku begitu kerana itu akan membuat aku betul2 kelihatan seperti hamba nya.

    Kini sudah pukul 6. Orang lain semnua nya sudah pulang. Aku terus ke surau untuk menunaikan solat asar. Sebaik sahaja solat dan mengenakan tudung labuhku semula, ku membuka pintu untuk keluar. Alangkah terkejut nya aku apabila melihat EnAMIr berada di depan pintu surau itu. EnAmir kemudian nya masuk dan mengunci pintu surau itu.

    “Eh …..EnAMir……encik buat apa kat sini?” “Hehe…saya teringat nak tuka lokasi sikit…..asyik main di pejabat saya je…bosan pulak.” Aku bingung. Adakah EnAmir ingin mengajak ku berzina di tempat suci ini, di surau ini? “Saya teringin nak main dengan awak dekat sini. Main dengan perempuan alim di surau, benda macam ni memang boley buat saya sangat teransang.” Memang betul jangkaan ku. Aku cuma dapat membayangkan apakah hukuman ku berzina di surau….pasti dosa ku sangat besar. tapi memikirkan aku harus menggembirakan EnAMir, aku mengukir senyuman dan berkata, “Hihi…baiklah encik. En Amir boleh nikmati tubuh saya dimana2 encik suka”

    En AMir terus memeluk ku dan mencium ku dengan rakus. Ku merelakan sambil berbalas lidah dengan dia. Sambil kami berciuman, EnAMir menarik tangan ku dan menyuruh ku membuka seluarnya. Setelah terbuka seluarnya, ku memegang zakar EnAmir dan melancapnya dengan lembut. Gayaku memang seperti perempuan sundal tapi aku taw itu yang diinginkan En AMir. Setelah puas bercium, En AMir menyuruh ku membuka jubah labuh ku dan menanggalkan pakaian dalam ku. En AMir dengan rakus menghisap buah dada ku. Tngan nya pula meraba2 buah dada, faraj dan punggungku. Pabila dibuat begitu, nafsuku jadi teransang, membuatkan ku lupa dimana aku sekarang. En Amir kemudian menyuruh aku bersujud di lantai surau itu. Dia mendekatkan mukanya ke punggung ku dan terus menjilat2 faraj dan juburku. Kerana terlalu nikmat, secara tidak sedar aku meramas2 buahdada ku sendiri. Makin rancak aku dijilat, makin kuat desahan yang keluar dari mulut ku. Akhirnya, aku mencapai klimaks. Terketar2 badan ku dalam keadaan bersujud itu. En Amir kemudian nya baring disebelah ku dan menyuruh ku membuat posisi 69. Kami sudah berkali2 membuat posisi ini tapi ini kali pertama kami buat di lantai, bukan di sofa. Ternyata di lantai aku berasa lebih selesa dan makin mudah untuk kami menjilat kemaluan masing2. Aku yang baru saja klimaks terasa bertenaga semula.

    “En AMir….ermmm…ahhh…..y allah…..sedapnye” “Sedap sangat ye husna?” “Sedap En AMIr……zakar encik sangat sedap. Pandai tak saya isap?” “Awak memang pandai isap. Tak sia2 saya suruh awak tengok video2 lucah” “Terima kasih EnAMir kerana memuji saya…..errmmmm….arhhhhhh….En AMir, boleh x encik masukkan zakar encik sekarang?” “ Awak dah tak tahan ye?……baiklah”

    En Amir kemudian menyuruh ku bangun dan duduk di atas nya. Disebabkan cipap ku sudah basah, mudah saja aku memasukkan zakarnya dalam cipap ku. Cipap ku juga tidak lagi sakit walaupun ku dapat rasakan yang ianya masih ketat. Selepas membetulkan posisi ku, ku terus menghenjut En Amir. Nikmatnya memang sangat sedap. Aku dapat rasakan buah dada dan punggungku bergoyang2. Kerana ku tahu tiada sesiapa lagi di kawasan pejabat ini, ku tidak malu2 untuk mengerang dengan kuat.Akhirnya, ku mencapai klimaks lagi. Walaupun ku sudah klimaks, aku mesti teruskan kerana EnAMir masih belum puas. Kemudian nya kami membuat posisi doggie. Posisi ini boleh ku katakan kegemaran ku kerana selain dihenjut, ku dapat rasakan punggung ku berlanggar dengan tubuh En Amir.Aku juga berasa sedikit seksi kerana dengan posisi doggie, En Amir dapat melihat dengan jelas jubur ku. En AMir juga sering menampar punggungku dengan kuat. Aku tidak berasa sakit malah kenikmatan setiap kali dipukul. Kami masing2 tidak malu untuk mengerang kesedapan di surau itu. Selepas itu, En AMir membaringkan ku. Die menyuruh untuk mengangkang seluas2 nya. Ku memegang kakiku untuk memastikan aku sedang mengakang seluas yang boleh. En AMir kemudian nya menjilat2 faraj ku. En Amir menjilat2 air mazi ku yang mengalir selepas ku klimaks tadi. Sudah puas menjilat, En AMir kembali menghenjut ke tapi masih menyuruh ku mengangkang. Kami sama2 mencapai nikmat dan bebrapa ketika, En AMir pun memancutkan air mani nya ke dalam cipap ku. Aku juga turut mencapai klimaks. En AMir yang keletihan terbaring di sebelah ku dan kami terbaring seketika. Setiap kali kami bersetubuh, aku pasti sangat menikmati klimaks yang diberikan oleh En AMir. Selepas itu, En AMir duduk di sebelah ku yang terkangkang di tengah2 surau itu. Dia kemudiannya menyuruh ku untuk menyapu air mani nya yang berada di faraj ku dengan tangan ku. Kemudian dia menyuruh ke menjilat tangan ku itu. Ini kali pertama die menyuruh berbuat demikian. Ku merasakan jijik sekali tapi aku tidak mahu melawan. ku gagahkan diriku dan buat seperti yang disuruh. Pada mulanya, ku rasakan campuran air mani En AMir dan Air cipap ku sangat lah payau tapi ku teruskan juga kerana arahan En Amir. Malah aku menjilat2 tangan ku sambil tersenyum di depan En AMir. Gayaku seperti budak yang sedang menjilat coklat. Aku berbuat demikian kerna aku sudah berjanji untuk selalu ceria di depan EN AMir. Dia senyum puas melihat gaya ku itu.

    “Macam mana,sedap air mani saya?” “Sangat sedap En AMIr……"kataku sambil melemparkan senyuman manja “Bagus la…lepas ni, awak akan dapat rasa air mani saya tiap2 hari” katanya sambil ketawa “Terima kasih En AMir….saya memang nk minum air mani encik tiap2 hari” kataku sambil mengeyit mata.

    Setelah selesai, En amir tidak membenarkan ku memakai baju. Kami kutip baju2 kami dan bergerak ke tandas sambil berbogel. Ditandas pula, kami membersihkan badan kami sambil bergurau2 mesra. Kemudian, kami masuk semula ke pejabat. Seperti biasa, aku akan duduk di atas riba nya dengan hanya memakai tudung labuh dan kami akan melihat laptop nya. Hari ini kami cuma melihat gambar2 bogel yang ku ambil pagi tadi. Di surau tadi En Amir tidak membawa kamera video nya, jadi kami tidak merakam aksi kami tadi. Dia mengatakan yang dia gembira kerana aku sudah pandai dan tidak malu lagi untuk bergaya lucah tapi dia masih menyruh ku untuk membuat lebih banyak kajian. Dia juga menyatakan yang aku memang sudah biasa membuat wajah2 ghairah. Ku senyum kepadanya dan mengatakan ku gembira dapat membuatnya gembira. Selepas itu, En AMir membenarkan ku memakai baju ku semula dan membenarkan ku pulang. Sebelum pulang, ku mencium tangan nya dan mulutnya.

    maam25

    Reblog + like more 400bru smbung nex eps..ada lg 6 eps guys…

    borntofake

    Sex Dgn celebrity

    – MIRA FILZAH-

               Aku merupakan seorang Dato’ yg kaya dn mmpunyai nafsu sex yg tinggi.. Aku kerap maen dgn pelbagai gadis dr merata dunia..baru2 nie aku dpt contact seorang laki, dn die merupakn agen utk selebriti2 tempatan..Duit sebanyak Rm100ribu perlu di masukkan kedalam acc die utk jd ahli, dn pada awalnye aku ragu2 cikit..tp lpas beberapa hari aku bank in jugak dn die mmberikan username dn password bg sebuah website..luaran website tu nmpak biasa,, tp lepas dah masuk username /pass dn login,, semua bertukar..Terdapat imej2 celebrity tempatan dgn harga mrk.. aku nk select fav aku, nora danish tp die dah kne booking utk 2minggu ,,begitu jugak dgn lofa, neldia, fazura, izara dn lain2.. Aku mcm frus gak,, dn tetiba ternampak profil Mira Filzah… Dn die free jer minggu nie..aku klik gmbar die dn sebuah petak kluar kt bawah, ia tnye brape bnyk duit aku sanggup letak utk fuck die.. Aku pon letak 10 ribu..pastu sebuah timer 60 minit bermula kat tepi profil die, di bawahnye nama id aku dn nilai Rm10 ribu.. tetiba nilai tu ubah kpd rm12,500 dn id kt bawah berubah… baru aku tahu yg celeb nie seolah2 kne lelong,, dn dlm 60 minit tu, sape dgn nilai tertinggi kn dpt celeb tu…aku kerap naikkan nilai aku dn brsaing dgn 5-6 owg lain… akhirnye lpas 60 minit, aku lah pemenang dgn harga RM54ribu.. Aku terus menerima panggilan telepon, n laki tu ucapkn tahniah dn mintak bankin duit tu dlm masa 2 jam…dlm 2 minit aku transfer dn aku diberikan masa dn lokasi..

                            10 pagi aku smpai kt lokasi, sebuah area apartment mewah, dn tgh driver aku paking kereta, seorang lelaki menghampiri kereta aku dn berikan 3 kad..Kad entrance apartment, kad pintu elevator, dn kad bilik., berserta arahan2 yg lain, dn lpas tu laki tu blah…smpai mse tu pon aku x konfiden sangat,, hati aku trase cm aku kne tipu jer,, dah bankin lebih 150 ribu kt acc owg,, terpakse mengharap yg terbaik jd aq naik dn tgk jugak..sampai aku kt bilik apartment tu,, mmg cantek dn mewah..tp bukan itu yg aq carik, laki tu ckp mira akan brada dlm bilik tp xde la pulak..trase frus kne tipu aku duduk atas katil,, tetiba terdengar bunyi owg tgh shower..apartmen tu luas smpai aq xperasan yg adenye satu lg bilik..aq masuk dn nmpak pakaian wanita yg terlentang atas katil dn lantai..panties, bra dn kain tudung paling dekat dgn pintu bilik air,,..Pintu itu diperbuat dr kaca dn dgn jelas aq dpt melihat tubuh seorang gadis sedang bermandi.. ‘’mira ke tu??’’ aku tanye diriku sendiri dn hatiku berdengup2..tubuhnye x jelas sbb kabus melekat kt dinding pintu kaca tu..tetiba hp aku mendering dn gadis tu menoleh..Aku trase malu sbb cm tgh intip, lalu berjalan kluar dr bilik tu..’’hi banggggg,,, nk ke mana tu?? Join laa mira nie, boring je mandi sorang’’ kata2 dr gadis tu yg mmbuat aku trangsang..aku menoleh dn lihat mira memegang pintu  dgn kepalanye menjengkuk kluar dn tersenyum…Aku tnggal baju dn sluar aku lalu masukki shower dgn mira..  Aku nk genggam mira dn fuck kat situ tp mira btau die nk mandikn aku dulu,, lpas dah mandi boleh buat yg lain2..die sungguh ayu dn manis aq menggangguk2 je, dn die mandikan aku gunakn tubuhnye.. Konek aku mencanak2 nk jolok, tp aku control jer..Lpas mandi aku keringkan diri dn duduk atas katil…

                                          Mira pon dh keringkn tubuhnye dtg dekat aku… diri tepat depan aku dn aku pegang pinggangnye dn pusing tubuhnye bg nmpak punggung Mira… Punggung Mira mmg punggung yg cntek melentik,, mmg setiap laki pon stim tgk punggungnye..aku maen cium2 gentel dn maen jilat dgn jinak ..selak pipi punggung die dn maen jilat jubo mira yg cute giler tu..’’hehehe geli laarghh abang,, knpe jilat kt situ, kotor,,huhu’’ kata mira smbil ketawa manis…lidah aku dgn lebih rakus menyerang jubo mira dn bibir aku maen French kiss dgn jubonye….muka aq terpacak dalam bontot indahnye,,,trase puas dpt menjilat kaw2.. pastu aku pusingkn badan Mira dn cipap indahnye tu depan mata aku..Aku baringkannye atas katil dgn kakinye naik ke atas.aku melutut depan Mira lalu memegang tapak kaki kanan Mira dn luruskn ke arah muka aku .. satu tangan memeluk peha, satu lagi bahagian atas tapak kaki..lalu maen cium dn jilat kaki Mira..aku trase stim menjilat jejari comey Mira dn  meraba2 tapak kakinye kt muka aku smbil menjilat..Muke Mira mcm geli , die cuba menarik2 kakinye tapi aku pegang erat sekali..kaki kiri pon dijilat dn aku plahan2 menurun smbil menjilat setiap inci.. kakinye cntek, putih dn berbulu sungguh halus..lalu smpai ke kawasan cipap,, dn aq menjilat2 kawasan keliling cipap Mira..

                            Mata Mira mula pejam dn mengigit2 bibirnye,, aku buat Mira sangap, die xleh tunggu2 utk lidah aku sampai ke cipapnye.. Ciuman pertama melanda cipapnye,, dn dadanye terangkat cikit,, mainan lidah aku bermula, dn muka aku dipacak tgh2 kaki Mira…’’AAAHH,,,UUUMMMM,,AAAAHHH,, OOOHHHH,,MMMMM’’’ Mira mula mengerang kuat..lipatan kemas cipap Mira bergelora dlm mulut ku,, biji kelentitnye aku gentel2 dgn lidah dn maen sedut..Cipap Mira kne frencch kiss dgn aku,,..semakin laju mainan lidah aku,, semakin kuat Mira mengerang,, die trase sungguh gian smpai memegang rmbut/kepala aku dn rpatkn lg kat cipapnye..’’aaahhhh,, yesss!! Yesss!!!!mmmmhhhh,, don’t stop,,ahhhhh’’ Mira mengerang…lpas 20minit service cipap, bdn Mira bergeletar cikit lalu terpancut2 air mazinye kat muka aku..Badan Mira bagaikn terkene letrik, dn die pon merapatkn kakinye dgn tgnnye memegang cipap..Aku bukak balik   kakinye, selak tgn nye dn benam lidah aku jauh kedalam lubangnye dn maen tongue-fuck, French kiss cipap basah tu dgn romantic skali.. Mira dah btol2 stim, dn aku naikkan muka aku sedikit,, rapat tapi xbersentuh..Mira yg gian lalu menaik2kn pinggangnye, dn raba2 cipapnye kat muka aku, Mira maen masturbasi gunakan muka aku..oral sex aku kat Mira kira2 sejam…sejurus aku naikkan muka dn badanku, Mira terus memeluk aku sambil French kiss aku,, lidahnye bergelut2 dlm mulutku…aku menggengam rambut Mira dn membalas dgn menciumnye dgn rakus skali, muke kami melekat lebih dr 10 minit,, celah2, tgn ku melancap cipapnye smbil bercium,,dn Mira melancap2 konek aku ..

    pastu aku pon berdiri lalu minta Mira lutut depan aku.konek aku letak atas mukanye, dn Mira meraba2 mukanye lalu menjilat2 dn mencium konek aku..Aku menampar2 muke Mira guna konek aku dgn manja..bibir Mira mengesel2 kat batang konek aku..bahagian atas dn bawah lidahnye menekan batang konek aku tepi seolah mengurut konek aku..pastu die menjilat2 dn maen mmenelan telor aku smbil melancap konek ku dgn tangannye..mmg stim sgt.. aku lalu naikkan satu kaki atas meja dn menunjuk jari ku kat jubo aku.. Mira mengeleng2 tersenyum..’’eee geli laaa, xpernah buat laa,, huhuhu’’ senyum Mira..’’tadi aku jilat jubo kau kn??boleh aaa..’’ ujar aku.. matanye nmpak mcm die tgh geli,,tp tersenyum nakal..die meletak hujung lidahnye kat jubo aku lalu tarik cepat2 dn gelak ketawa.. tp nafsunye menepis rasa geli buat sementara dn die mula menjilat2 jubo aku..’’french kiss arr’’ kata aku kat Mira lalu die bercumbu dgn jubo aku dgn romantic..itulah kali pertama die menjilat jubo laki2..’’dah, dah cukup laa tu, huhuuhu, kau first laki yg aku bt cmni tau’’ katanye lalu bergelak..Ku turunkan kaki lalu menjolok mulut Mira dgn plahan2, Mira mengetatkn bibirnye utk mmberangsangkn lg konek aku..teringin sgt nk memacak celeb cantek nie,, bt die berdiri,pusing bdn die dn bt tunduk dgn kedua2 tapak tgnnye rapat kat dinding,,bontot melentik Mira tepat2 depan konek ku,,..maen raba pipi pejal tu dgn konek aku,, raba konek aku celah2 bontot ketat Mira..pastu mengetuk2 pintu cipap Mira dgn konek aku,, mengesel naik turun permukaan cipap Mira dgn rapat,,’’oowwhhh,, fuck me baby’’ ujar Mira  dgn suara yg sungguh gatal..kepala konek aku ditekan masuk plahan2,, nk rse cipap ketat yg Mira miliki..’’ooohhh,,sedapnye bang,,’’kata Mira smbil mngigit bibirnye..

                     jolokan aku bermula dgn gentle, plahan2 tingkatkn rentak, dgn konek aku menusuk mendalam lg, bile rentak mula laju terdengar bunyi yg terhasil dr petembungan peha aku dgn punggung Mira..sexy sungguh tubuh  celeb ini,,aku menggengam pinggangnye dn mula jolok laju…,,’’aaaahhhh,,yessss,, ,aaaaaahhhh,,yesssss,,ooohhhhhh baby ahhhhh’’ Mira mengerang kepuasan..  lpas puas bt doggy aku tarik konek ku kluar dn sblm nk ckp apa2 Mira gi duduk kat sofa kt tepi dgn mmbukak kakinye luas.. smbil meraba2 cipapnye, Mira senyum nakal kat aku..aku terus memacak cipap tembam tu dlm posisi missionary,, rentak aku sederhana smbil French kiss bibirnye dgn slow dn romantis.. pastu die duduk atas meja ,dgn aku dihadapannye dn kakinye mengcangkuk pinggang aku,, kami berpeluk dn bercumbu smbil konek aku merodok cipapnye…meja tu bergegar liar dgn henjutan liar aku, lalu aku memeluk dn mengangkat tubuh Mira , rebah kn atas katil dn maen missionary yg romantic.. Aku menukar2 posisi berbeza, dn btol2 nikmati fuck bersama Mira..Dah nk smpai kemuncak mira mintak aku pancut kt dalam,, btau aku die dh makan ubat pencegah hamil,, dn dgn puas hati giler aku memancut benih aku kedalam rahim Mira..konek aku kekal kt dalam selepas memancut…kita berpeluk dn bercumbu bagaikan pasangan kekasih yg lama bercinta..pastu aku pon tarik kluar konek aku,, dn air mani aku meleleh sekitar kawasan cipapnye,,. Selesai round pertama dn Mira nmpak sungguh letih dn terbaring cmtu jer…Aku pon penat, lalu baring kt tepi mira.. Kite bersembang2 cikit dn aku call laki agen berkenaan dn order kfc dgn pizzahut…lpas sejam smpai jugak kt pintu bilik dn aku hidangkn atas meja dn mira masuk tndas nk bersihkn diri cikit.. Pastu aku dn mira duduk bogel dn nikmati lunch bersama2.. smbil makan kami berdua berbual2 dn aku tnye cikit ttg keje yg die buat nie.. Die btau aku nie laki yg ke tiga yg die maen sejak masuk syndiket sex selebrity dn aku lahh feveret die banding dgn laki2 lain.. Bile ditanye knpe dn cmner die join syndiket nie die diam jer, cm muke sedih dn muram..Aku pon tukar topic dn ckp psl bnde2 lain,,,..

                         Lpas makan,, Mira bersiap sedia nk kluar..dr 2pm – 4pm die ada shooting iklan utk produk2 kecantikan dn sebuah interview majalah tempatan… walaupon aku dpt booking mira utk 2 hari, aku terpaksa akur dgn timing dn komitment mira sbg seorang selebrity.. ini adalah peraturan Sindiket tersebut agar orang x syaki yg selebrity tempatan terlibat dlm aktiviti ini.. Mira mandi dn bersalin baju dn bersolek depan aku..Bra dn panties brwarna unggu muda begitu cntek memeluk bontot dn tetek mira..Baju kurung yg dipakainye begitu ketat mmeluk tubuhnye. Dh siap sedia, aku stim giler tgk Mira yg alim bertudung tu…teringin nk fuck die lg,, tp xleh…. 1.40pm ada ketukan di pintu,, seorang laki2 pakaian smart mengajak Mira, dn bawak mira ke keretanye dn drive ke tempat2 yg mira kne pegi..Aku pon tunggu je selama 2 jam…Tunggu2 bile nk pukul 4, dn dh 4.30 mira xsampai2 lg…5.15 baru ada ketukan di pintu,,aku pon bukak dn Mira tersenyum dn btau kt aku ‘’jam teruk laa bang,, sorry ye’’… aku memeluk Mira dn bercumbu2 smbil memegang bontotnye.. ‘’banggg,, mira kotor,, dh peluh2 lg,,, bg mira mandi dulu eh??’’ kata mira…Aku btau xpayah,, dn aku lebih suke klau die kotor , berpeluh dn berbau…Mira tersenyum dn mula menanggalkn pakaiannye …aku btau jangan tnggal tudung, bra dn panties..dn mira berbuat demikian.. Pastu aku suruh die menari2 depan aku,, dn Mira pon buat tarian sexy mengelek2 bontotnye dpn aku…Pasang music kt handpon aku dn aku pon join menari2 dgn mira smpai kite berdua berpeluh…peluk mira dn bercumbu2 dgn die dgn ganas…jilat2 area leher dn ketiak mira,,trase stim giler dgn bau tubuh gadis cntek nie,,..Mira trase gelid n tergelak2 cube elak,,tp aku pacak muke aku kt ketiaknye…pastu aku baring atas carpet tebal kt ruang tamu dn suruh mira duduk atas muke aku dn maen raba cipapnye tnpe menanggal panties..Mira pon duduk dn menunggang muke aku cm menunggang kuda…Mira melancap cipapnye menggunakan muke aku…lidah aku pon dgn ganas menjilat2 area cipap mira…pastu panties die ditanggal dn mira merapatkn cipapnye kt muke aku,, aku geleng2 kepala aku dgn laju smbil lidah aku hulur kt dlm cipapnye…mira genggam rambut aku dn maen raba laju2 naik turun muke aku..tgn aku genggam pinggangnye rapat dn mainan lidah aku xhenti2…’’’AAAHHHH,,AAAAAHHHHHHHH,AAAHHHHHHHHHHHHHH’’ jerit mira lalu terpancut2 lg mira kt muke aku..Mira pastu bawak area jubonye kt mulut aku… die jelas dah gian dgn jilatan aku pagi tadi..dr bawah aku French kiss jubonye..jari mira melancap2 cipapnye smbil lidah aku menjilat2 jubonye,, mira sungguh2 melayan rangsangan tersebut.. Pastu aku btau die aku nk jd hamba sex mira dn nk mira layan aku mcm hamba selama sejam yg seterusnye..ape2 yg die suruh aku kne buat..Mira agak baru dlm permainan hamba jd aku mengajarnye.Aku suruh mira berhenti dr masa ke masa utk meludah kat muke aku..’’ermmmm,,mira xpernah bt cmtu laa bang ‘’ katanye…Aku galak die bt cmtu dn mira pon ludah atas muke aku dn raba2 bontotnye kt muke aku.. Tgn aku diikat kt belakang dn aku trpkse merayu kt mira utk melancap konek aku,,perasaan ghairah yg aku rasai mse die melancap konek aku mmg giler babi bes..Mira menghenjut2 atas konek aku smbil menampar2 muke aku dgn kuat..dada aku ditampar dn puting aku di cubit.. Mula2 die trase smacam melayan seorang laki cmtu, tp lama kelamaan die semakin menyukai aksi2nye…ble die lyn aku cmtu,, nafsu sexualnye mencanak2…aku pon stim giler dilayan cm hamba…hampir 2 jam aku main sex dgn Mira selaku hamba…Aku biar je Mira lakukan bnde2 yg menghinakn aku,,spt menampar2 kemaluan aku,, kencing kt muke aku, pukul aku merata2 dgn tali pinggang dn lain2.. sbb tu adalah salah satu fantasy aku, dilayan seolah hamba oleh gadis cntek bertudung..

            Malam tu kiter order Mcd,,lpas mandi kite duduk makan dinner smbil menonton tv..Mira xhnti2 btau kt aku cmner hebat die trase mse maen sex melayan aku sbg hamba,, xpernah rse cmtu katanye,, dn mse tu je die trase cm sering kali capai kemuncak nafsu.. die berterima kasoih kt aku sbb mmberikn peluang bg die merasai kenikmatan ini….die tnye cmner aku trase bile dilayan cmtu,, dn aku btau mmg stim giler..Pastu aku btau tiba masanye Mira dilayan cm hamba aku dn die pon bersetuju dn bersedia…suruh mira yg bogel spye memakai tudungnye sahaja dn aku mengikat tgnnye kt belakang gunakan tali leher aku..baringkan die atas katil dn duduk atas mukenye,, suruh Mira menjilat dn maen cium romantis jubo aku smbil tgn aku melancap konek aku..Kakinye aku bukak luas2 dn maen raba cipapnye dgn tgn aq smbil jubo aq dijilat rapi oleh mira…Aku  mnampar2 tetek dn cipap Mira,, cubit2 putingnye smbil mnekan punggung aku kt mukenye…pastu aku bt die melutut dn berdiri depannye.. aku menampar2 kuat muke alim bertudung tu dgn konek aku..Kerap meludah kt mukenye dn raba air liur aku kt mukenye gunakan konek aku,..masukkan konek aku kt mulutnye dn buat mira kulum konek aku plahan2 smbil memandang ke atas, ke arah muke aku..Dgn konek aku msuk kluar mulut sicantek nie,, aku meludah2 smbil memandang nye,,,..Pegang tengkuknye dn mulakn facefuck yg ganas,, mira xtahan keganasan dn menutup mulutnye cikit,, menyebabkn konek aku digigit ckit…Aku hentikan perbuatan tu dn menampar2 muke mira dgn kuat..btau kt die spy bukak mulutnye luas2,,klu x,, kne tmpar lagi dn teruskn facefuck aku yg ganas,,,…Mcd yg dimakannye termuntah2 kluar atas konek aku dn aku trase stim giler…amik muntah die dn raba sekitar tudung dn mukenye,,, bg die baring atas katil telangkup dgn bontotnye dinaikkan ke atas,,, amik tali pinggang aku dn maen bantai bontot sicantek tu dgn brutal…die menangis2 merayu agar aku hentikan perbuatan tu, tp aku sumbat mulutnye dgn panties nye sendiri dn maen bantai lagi smpai bontotnye kemerahan,,, pastu aku ludah kt jubonye dn maen jolok lubang ketat tu  dgn jari hantu aku smbil konek aku menjolok cipapnye dgn ganas,,.punggung nye kne tampar kuat dgn tgn aku yg lg satu… plahan2 aku guna 2 jari utk fuck jubonye yg ketat tu, pastu masukkn konek aku dn assfuck mira dgn ganas,,, tarik tudungnye ke belakang dn maen rough doggystyle…Maen tukar2 posisi dn buat sex BDSM ganas dgn mira selama lebih 1 jam..pastu tanggal ikatan kt tgnnye,, jerut tali kt leher dn bwk die berjalan2 merangkak cm anjing ke tandas,, dn aku maen kencing kt muke sweet mira smbil facefuck ganas,,..mandikan tubuhnye dgn air kencing aku dn akhiri sex hamba tersebut dgn memancut kt mukenye.. Mira mcm xhappy langsung dgn apa yg berlaku kt dirinye,, mendiamkan diri dn menangis jer,,.. Aku pujuk die balik dn kite mandi bersama2…lpas tu aku dn mira kluar naik kete aku sementara cleaners masuk dn bersihkn bilik itu..tapau mcd lg dn makan smbil meronda2 dlm kete, dipandu oleh driver aku.pujuk mira lg dn mule bercium romantic dgnnye..kereta aku jenis mpv BMW yg diubah suai spt limousine, ada ruang yg besar kt belakang,,,.. tutup tingkap yg ada kt tengah2 spye driver x nmpak lalu maen fuck gentel dgn mira,,plahan2 dn romantis,, bg die happy balik sbb sex ganas BDSM dh btol2 bt die hilang  mood…Lpas berhenjut dlm kete,, kite pon balik ke apartment tu dn mira trus tido., xckp apa2… Pagi aku bangun dn tgk mira xde kt situ..Tunggu sepanjang hari pon xdtg2 dn panggil nombor agent tu pon xdapat…Cuba login balik website,, kne block pulak..baru aku sedar yg aku kne ban dr syndiket tu akibat perbuatan ganas BDSM aku kt Mira,,..Apa2 pon,,, aku puas hati dpt maen dgn Mira tu..

    fakecummmy

    Mula2 ok but lepas bdsm tu dah tak suka haha. Tapi good job

    alangaral

    Cm best je

    ayakoliea-deactivated20190130

    Suatu Kenikmatan Yang Sebenar.

    Sebulan berlalu, peristiwa hitam aku di nodai oleh perompak dihadapan suamiku sendiri hampir terpadam dari ingatan.

    Perhubungan kami suami isteri berjalan normal seperti biasa. Ada waktu ketika melakukan adegan ranjang suami aku berbisik ketelinga aku dia ingin melihat aku disetubuhi sekali lagi dihadapannya.

    “Hanim ada nak beli lagi?” Tanya suami aku ketika kami membeli belah di sebuah pasaraya. Aku gelengkan kepala.

    Dalam perjalanan balik aku dapat mesej dari aplikasi whatsap, tak ada nama yg terpamer, bererti nombor penghantar tidak ada dlm simpanan aku.

    “hi sayang, ingat saya lagi?”

    “siapa ni” aku balas ingin tahu siapa yg hantar mesej itu.

    “takkan dah lupa, belum setahun, baru bulan lepas kita memadu kasih bersama” aku terima mesej dari nombor yg sama.

    Fikiran aku segera menghantar isyarat bahawa mesej yang aku terima itu datangnya dari penceroboh yang telah merogol aku bulan lepas.

    “Bang, Hanim rasa penceroboh tu nak datang lagi rumah kita” Aku memberitahu suami aku yang sedang memandu.

    “Malam ni, abang datang ziarah cik adik, ya” penceroboh itu menghantar mesej dia nak datang rumah kami.

    “Bangggg betullah dia nak datang, apa nak buat ni…” aku jadi panik bercampur ketakutan.

    “Biarlah dia datang, dapat abang tengok wayang free…” balas suami aku nakal, aku segera mencubit pehanya kerana kenakalannya itu.

    Bunyi deruan injin motosikal dihalaman rumah menjadikan aku tidak karuan. Jam menunjukkan sebelas malam. Tidak lama kemudian bunyi ketukan dipintu rumah aku. Suami aku membuka daun pintu, dan mempersilakan pemuda dihadapan pintu masuk kedalam rumah.

    “Nama saya Rizal, nama saudara?” Pemuda itu memperkenalkan dirinya.

    “Saya Mustapha, panggil saja Mus” balas suami aku sambil menatap wajah pemuda itu.

    Aku duduk disisi suami aku sambil menatap wajah pemuda yang telah meneroka seluruh tubuh badan aku. Wajah tampan, badannya yg tegap menawan, pasti membuatkan ramai wanita yang cair apabila terlihat raut wajahnya, bisik hati kecil aku.

    “Nama cik adik yang manis rupawan ni siapa?” Rizal mengajukan soalan kepadaku.

    “Hanim” aku jawab ringkas dan mata aku masih terpaku diwajah Rizal.

    “Beginilah, saya terus terang. Saya dah rogol puluh orang janda, bini orang, anak dara, tapi tak sama dengan cik Hanim. Beruntung saudara Mus dapat isteri seperti Cik Hanim. Seribu nak dapatkan satu susah” Rizal membuka bual bicara kedatangannya kerumah kami.

    “Apa maksud kau Rizal?” suami aku mendesak ingin tahu.

    “Begini saudara Mus, lubang cipap cik Hanim ni luas diluar dan semakin mengecil didalam dan melengkong keatas, orang tua2 kata ‘lubang tanduk’, payah nak jumpa perempuan macam cik Hanim” jelas Rizal, matanya tertumpu kearah dada aku.

    “ya ka?” soal suami aku seperti tidak yakin.

    “ya, saudara Mus, lelaki yg konek 6 inci dapat rasakan kurang dari itu tak dapat rasa apa2 pun.” Jelas Rizal lagi.

    “Jadi, saya datang untuk lepaskan rasa ketagih, hari tu tak cukup santai, jika saudara Mus izinkan isteri saudara untuk saya malam ni, tak izinkan pun saya akan dapatkannya jugak…” Rizal beritahu maksud kedatangannya sambil bangun dari kusyen lalu mendapatkan aku sambil memicit lembut kedua belah bahu aku.

    “Tanyalah tuan badan” jawab suamiku ringkas.

    “Abanggggg….” aku memeluk suamiku  erat.

    Rizal menarik tanganku, pelukanku keatas suamiku semakin longgar dan akhirnya dengan langkah longlai aku mengikut Rizal yang memimpin tangan aku masuk kedalam bilik tidur.

    “Jom kita mandi segarkan badan” Rizal membelai aku dan menarik baju ’t yang aku pakai lalu dibiarkan jatuh diatas lantai. Kemudian Rizal membuka kain batik dan aku hanya memakai bra dan seluar dalam. Rizal turut menanggalkan pakaiannya terus berbogel. Dia memeluk aku dari belakang, terasa sesuatu yang keras melekap di punggungku.

    Rizal memimpin aku masuk kedalam bilik air. Dia menyabun tubuh ku dan sambil itu Rizal tidak lepaskan peluang meramas tetek aku dan melurut lurah cipapku. Aku semakin terangsang. Tangan aku sejak masuk kebilik air tidak melepaskan belalai yg tegang dan keras milik Rizal.

    Selesai mandi, Rizal lapkan tubuhku dengan tuala dan selepas itu aku lap tubuh Rizal. Kemudian dengan berbogel Rizal pimpin tanganku keluar dari bilik air dan merebahkan aku di tepi katil.

    “Ohhhh sedap bangggggg” Aku merengek kenikmatan bila biji kelentit aku dijilat oleh Rizal. Cipap aku memang telah basah sejak sebelum kami mandi lagi.

    Rizal memusingkan badannya, konek Rizal betul2 dihadapan aku, tanpa membuang masa aku menghisap konek Rizal dan Rizal sibuk menjilat cipap aku.

    “bangggg…sedapppp aaaarrhhh bangg…” aku jadi semakin tidak karuan gelora nikmat membuak2 dalam diriku.

    Pelbagai gaya Rizal meneroka tubuhku, seluruh badan aku dijilatnya, tidak ada seinci pun yang tidak dijikat oleh Rizal. Masa untuk Rizal menikmati trowong nikmatku bermula.

    Rizal mengangkat kedua belah kaki aku keatas bahunya dan kemudian menolak kehadapan hingga tapak kaki aku melepasi kepalaku.

    Konek Rizal telah tepat berada dipermukaan cipap dan bila2 masa akan masuk meneroka apa yg dikatakan oleh Rizal dengan suami aku ‘lubang tanduk’

    “aaabangg…bang…ohhhh…bang… Arrrhhh…uhhhh banggg…dapnya bang Rizal” aku mengerang kenikmatan apabila batang konek Rizal melunsur masuk kedalam lubang cipap aku sedikit demi sedikit.

    “Nimmm sedap Nimmm… Ketat Nimmm…aarrhhhh” komen Rizal setelah separuh batang koneknya memasuki terowong nikmat aku.

    “Nim, sedia ya… Abang nak masukkan semua batang abang…  ready ya Nim” Rizal memberi ingatan aku sememangnya telah lama bersedia untuk menerima tujahan dari tongkat Rizal.

    “Orrrhhhh banggggggg” Aku separuh terjerit serentak itu punggung aku terangkat bila Rizal menekan batang koneknya yang separuh hingga tenggelam. Kepala konek Rizal menekan dinding rahim membuatkan aku rasa senak.

    “Ohhh Nimmm kuat lagi kemut…sedap kemutan Hanim…” Puji Rizal membiarkan batangnya diurut oleh dinding cipap aku.

    Rizal menarik dan menyorong batangnya sambil menghisap tetek aku. Aku menahan rasa nikmat dengan menghisap leher Rizal.

    “auwwww…auww…ahhhhh..auwww” aku merintih nikmat apabila Rizal semakin rancak mendayung.

    “Aaaaaaabangggg…aaaaarrhhhh….uhhhhhhhhhaaahhhhhhh” aku kejang dan terkujat beberapa kali, air nikmat aku menghambur dan perlahan2 aku kembali menikmati persetubuhan dengan Rizal.

    “Saudara Mus, marilah join” Rizal berhenti mendayung dan mengajak suami aku turut serta didalam persetubuhan, aku membuka mata yg berat dan nampak suami aku melangkah masuk menghampiri Rizal.

    “bukalah pakaian, apa nak dimalukan” arah Rizal kepada suami aku. Bagaikan kena pukau suami aku melucutkan pakaiannya satu persatu hingga berbogel.

    “Saudara pulak dayung” arah Rizal sambil mencabut batangnya.

    “auwwwww” aku separuh terjerit apabila Rizal mencabut batangnya dengan laju dari dalam cipap aku.

    ‘pulup’ bunyi air cipap apabila batang Rizal tercabut dari cipapku.

    Suami aku mengantikan Rizal menyetubuhi aku. Rizal berehat, aku tahu taktik Rizal, dia nak menyetubuhi aku hingga aku longlai. Tapi memang menyeronokkan.

    “Aaaabangg… Lagi bang… Lagi…. ” aku merintih minta suami aku memasukkan koneknya lagi jauh kedalam cipap aku seperti yang telah aku nikmati dari Rizal.

    “saudara rasa bagaimana lubang bini saudara?” soal Rizal yang kembali duduk disisi kami.

    “longgar, tak seperti sebelum ni” jawab suami aku jujur. Rizal tersengeh memandang kearah aku.

    “Saudara nak dapat rasa macam sebelum ini tak dapatlah lagi… Lubang cipap Hanim ni akan jadi seperti sekarang, mungkin lebih luas lagi, sebab lepas ni kami akan datang tiap2 minggu sampai cipap bini saudara gebeh” Terang Rizal sambil mengucup bibir aku yang ternganga untuk bernafas.

    “Aaahhhhh…ahhhhhuhhhhhaaahhh” Suami aku memuntahkan air maninya kedalam cipap aku. Suami aku terlentang diatas tilan kepenatan. Aku pasti dia akan tertidur, kerana menjadi kelaziman, selesai air maninya keluar, suami aku akan berdengkur keletihan.

    “Laaaa… Macam ayam main” Ujar Rizal sinis bila melihat suami aku telah tewas.

    “auwwww…aaahhhhhaauwww…” aku terjerit bila tanpa sebarang tanda, tiba2 Rizal terus menusuk koneknya bagaikan orang gila. Laju dan tidak berperasaan langsung, tapi nikmat. Menyungkit koneknya didalam trowong membuatkan aku menjerit nikmat.

    “sedap sayang?” soal Rizal yang sedang membiarkan batang koneknya terendam didalam cipap aku dan menikmati kemutan kemutan otot-otot cipap aku.  Aku anggukkan kepala setuju dengan soalannya.

    “nak lagi panjang?” aku anggukkan kepala.

    “nak yg besar dari ini?” aku anggukkan kepala

    “mana yang amat nikmat, abang atau suami?” soal Rizal

    “Abangggg lah” aku jawab ringkas. Aku sedang khayal menikmati denyutan denyutan dari konek Rizal yang bagaikan memberi respond terhadap kemutan aku.

    “nak ikut abang tak?” soal Rizal, aku menggelengkan kepala, aku sayangkan suami aku.

    “kau gitu, abang bawak kawan2 abang datang sini, boleh?” soal Rizal diikuti anggukan dari aku.

    Rizal menelangkupkan badan aku dan menarik pinggang aku, kini kedudukan aku seperti sedang menunggeng. 

    “aaaaaabangggggg sedapppp ohhhh” aku sekali lagi terjerit nikmat. Tetek aku yg tergantung berbuai2 menerima hentakan2 padu dari Rizal. Tak lama aku bertahan aku rebah tertiarap. Rizal masih gagah mendayung. Tapi pergerakannya bagaikan tersekat.

    “ohhhh sempitnya…” keluh Rizal bila lubang cipap aku mengemut erat batangnya. Aku telah klimaks berkali2 tubuh badan aku berpeluh.

    Akhirnya Rizal meraung nikmat dan serentak itu air mani Rizal memancut hangat menyimbah didinding rahimku bersama menyambut air mani Rizal adalah air nikmat aku. Kami berpelukan dan Rizal rebah disisi aku.

    Enam pagi aku terjaga, cipap aku masih menyimpan konek Rizal yg memeluk erat tubuhku. Suami aku yg sama berbogel masih tidak sedar, begitu juga rizal. Konek suami aku telah tenggelam, berbanding konek Rizal yang masih nampak sekitar 3inci.

    Aku menarik perlahan tubuh aku agar konek Rizal tercabut dari cipap aku. Perbuatan aku menyebabkan Rizal tersedar. Rizal segera mendakap erat tubuh aku dan aku terasa konek Rizal bergerak2 didalam cipap aku. Pagi itu dua kali Rizal setubuhi aku dengan rakus. Setelah usai persetubuhan kedua kami, baru suami aku terjaga dari tidur. Terus dia masuk ke bilik mandi. Ketika suami aku di bilik mandi, Rizal mengomol aku lebam2 tetek dan leher aku dihisap oleh Rizal, konek Rizal kembali mengeras dan aku setia menadahkan cipap aku untuk dinikmati oleh Rizal.

    “hey tak selesai lagi” sapa suami aku yang selesai mandi melihat kami sedang bersetubuh dengan penuh birahi.

    “lain kali tak dapat rasa macam ni lagi dah..” jawab Rizal sambil nendayung dengan laju.

    ‘plup…plup…plup’ bunyi air cipap aku ketika menerima tujahan konek Rizl.

    “kenapa?” tanya suami aku sambil melihat tetek aku yang berputar-putar beralun akibat tujahan padu Rizal.

    “kawan aku ramai, bila aku cerita aku dapat ‘lubang tanduk’ masing2 nak rasa” jawab Rizal sambil terus menghenjut aku dengan geram.

    “apa?” suami aku terjerit, kerana dari jawapan Rizal aku seperti dijual sebagai seorang pelacur oleh Rizal.

    “tak luak mana pun, jangan risau” balas Rizal serentak itu dia menarik koneknya keluar dari cipap aku dan memegangnya tepat diatas perut aku, tidak lama air mani Rizal memancut deras menghingapi muka dan mulut aku.

    Pagi itu aku tak sempat mandi, telah di ratah oleh Rizal dan aku terlena hingga tengahari tidur tanpa seurat benang. Bila aku sedar tengah hari itu Rizal telah beredar. Suami aku telah menyediakan makanan.

    “kesian tengok Hnim kepenatan” kata suami aku sambil kami berpelukan erat penuh kasih sayang.

    Main dengan sepupu

    Kerana Nafsu ( kisah benar ) 2

    Samb…

    Penat yang ku alami setelah bersama dengan lan masih lagi ku terasa…seperti biasa,tepat jam 6.00 pagi aku akan bangun untuk menyiapkan diri sebelum kerja…

    Dengan langkah yang longlai..aku mengambil baju kurung moden di dalam almari..baju kurung moden yang mempunyai zip di bahagian belakang ku gosok…setelah selesai,ku gantung kan baju itu..ku capai towel..perlahan2 ku buka pintu bilik..di ruang tamu masih lagi ku lihat ibuku masih lagi tido dengan nyenyak.mungkin terlalu penat..aku biarkan dan terus menuruni anak tangga untuk ke bilik air..

    Pintu bilik air ku tutup..sambil 2,sempat jugak aku menjeling di bahagian lubang yang semakin besar..memang jelas ada mata jalang walaupun waktu baru pkul 6.30 pagi..dengan keadaan menghadap lubang 2,aku terus menanggalkan baju t-shirt..ku angkat ke atas..apa lagi..begegar la payudara ku bila hujung baju tersangkut sebelum terlepas…tompokan merah makin jelas kelihatan di bahagian payudara dan leher..aku tersenyum…simpulan batik yang kemas terikat,ku lucutkan…ikatan rambut ku lepaskan…aku memegang puting susuku..terasa pedih..mungkin luka akibat daripada susuan lan yang terlalu rakus semalam..kulepaskan putingku dan mencapai gayung..kemudian aku mngambil berus gigi..ku gosok gigi sambil mencangkung ke arah lubang puaka…berdesir bunyi air kencingku..pedih..mungkin akibat tujahan lan semalam…terdengar suara mengerang halus di luar rumah..mungkin dah klimaks kot..bisikku.setelah selesai,aku bangun dan mandi seperti biasa…biasala,aksi2 hebat ketika mandi aku lakukan..untuk menambahkan lagi ransangan mata jalang,aku mengangkat kaki kiriku dan diletakkan di atas bibir kolah..tangan ku mula menggosok alur kemaluanku..jari tengahku ku masukkan ke dalam lubang nikmat smbil memejamkan mata…ahh!!! Keluhan ku mula terpacul dari mulut ku sdri..sdah terasa agak lame,aku mngambil towel..ku lapkan badan ku dan keluar dari bilik air…

    Jam menunjukkan 6.45pagi..setelah mengenakan baju kurung sendat berwarna coklat cerah dan berkain kan songket..aku pun turun untuk memanaskan enjin kereta..ketika itu la ku lihat kelibat manusia lari dari arah bilik tidur ke dalam semak berhampiran..aku buat tak tau je dan terus membuka lock kereta dan panaskan enjin kereta..kutinggalkan sementara dan masuk kebilik semula untuk mengenakan tudung..

    Pukul 7.00 pagi..aku mengejutkan ibu ku dan meminta izin untuk pergi bertugas…

    Dalam perjalanan ke sekolah,aku teringatkan sesuatu…aku lupe bahawa lan telah menyemai benih di dalam rahim wanita ku yang sedang subur…kerana,kalau dulu selepas xboy ku menyemai benih,aku akan terus menelan panadol 2 biji bersama coke..aku terus memandu kereta kesayangan ku ke tempat kerja..sebelum memasuki perkarangan sekolah,terdapat sebuah kiosk di mana tempat pelajar sekolah menunggu ibu bapa mereka dan bus.di situ la aku berhenti dan membeli coke.panadol xkisah sgt sebab stok kat klinik sekolah memang ada..aku masuk ke sekolah dan terus menuju ke klinik..di situla aku di tempat kan skrang sebelum di tukarkan ke tempat lain.xkira la makmal sains ke..pejabat..or pusat sumber…biasa la..orang bawahan..memg kena cmpak mane2 je la..di klinik,aku memulakan sarapan ku dengan coke dan panadol..terpaksa la..kalau x,dua minggu lagi memg ada la tanda2 aku kandungkan anak lan..tak nak aku..

    Aku tak puas lagi..hehe

    Di pendekkan cerita..

    Tepat pada pukul 3.15 ptg..aku mendapat panggilan dari no yang tak  aku kenali..dengan pelik,aku pun menjawab…

    “ assalamualaikum….”

    “ waalaikumussalam…sape yer..?”

    “ saya zul…ni cik izan kan..?”

    “ yer saya..ada ape en zul call saya yer..?”

    “ macam ni cik izan…saya cume nak bagitau cik izan yang saya bawak mak cik izan pergi ke kuantan..mungkin 2 3 hari jugak sebab isteri saya baru bersalin..jadi,isteri saya nak mak cik izan urutkan die..no cik izan pon mak cik yang bagi..die suruh saya bagtau cik..”

    “ yeke..? Habis,bila en zul nak bawak mak saya pegi..?”

    “ skarang la cik izan..takut lambat pulak sampai nati…mak cik takut cik risau bila balik nti die xda…”

    “ Oo..kalau mcm tu xpela…nti en zul hantar mak saya smula ke..?”

    “ yer cik izan..nanti bila da selesai semua,saya sendiri yang hantar mak cik…”

    “ macam 2 xpela..jangan lupe pesan kat mak sya suruh die bawak ubat..nti tertinggal pulak..”

    “ baik cik izan..nti sya bgtau die..terima kasih yer cik izan..maaf mengganggu..”

    “Sama2…jage mak saya baik2…”

    Zul nenamatkan panggilan..aku mengeluh panjang..bosan jugak bila mak takde..

    Waktu pulang pun tiba..jam menunjukkan 4.45 ptg…aku pulang ke rumah..seperti biasa,aku akan mngelilingi rumah..mcm biasa la..mesti ada tompokan baru..aku tinggalkan dan membuka kunci rumah..maklum la mak xda…2 3 hari jugak baru blik..dengan kain yang sendat,aku melangkah masuk..ku tanggalkan tudung di ruang tamu dan terus menuju ke dapur..selesai sahaja minum,aku pun mengambil pakaian yang telah ku pakai 2 hari lepas di dalam bakul,kecuali kebaya yang telah di ambil oleh zul..aku memasukkan pakaian itu ke dalam washing machine…ku tinggalkan dan terus menuju ke pintu depan..hari masih cerah..dengan brkurung lengkap..aku mngambil pnyapu dan terus menyapu…sedang asyik aku menyapu,tiba2 aku di sape oleh kamis..

    “ izan…”

    kamis adalah sepupu ku..rumahnya di hujung kampung..pjalanan nak ke rumahnya ambil mase 20 minit jgak la kalau naik kereta…aku menoleh ke arahnya…kamis ni tua dari aku 6 taun..pnah brumahtangga..tapi dah bercerai…sekarang duda la dan tinggal sorang..sebab adik bradik die yang lain tinggal ngan famly masing2…aku membalas sapaan kamis..

    “ ha kamis..kau nak ke mane..?”

    “ tak kemane…saje dtg jalan sini..lame dah x dtg jenguk mak ude..”

    “ mak takda..pergi kuantan..2 3 hari baru balik…”

    “ izan x ikut ke..?”

    “ xlah..esok nak kerja lagi..cuti dah tinggal skit 2..jemput la naik ke rumah dulu..”

    Tanpa segan,kamis pun terus melngkah masuk…memang slalu mcm 2 la…dah biasa kan…aku meninggalkan kamis di ruangtamu bersama siaran tv di astro citra..pintu di bhagian depan ku tutup rapat..takut jugak kalau2 ada org nmpak kamis berada bersama dengan ku sedang kan ibuku tiada..

    Aku terus melngkah turun kerana pakaian yg ku cuci td telah siap…aku mengambil baju2 tersebut dan terus menyidai di bahagian parkir kereta..yela,kalau tak nati berbau pulak…aku meminta kamis untuk menemankan aku..maklum la dah gelap..kalau ada ape2 nti senang la sebab kamis ada bersama..ku tinggal kan baju kurung bercorak abstrak dan kebaya pink di luar berserta bra ku yang ku pakai sebelum ini..

    Setelah semuanya selesai,aku mngajak kamis masuk ke rumah semula sebelum org lain nmpak..

    Kamis ku tinggalkan skali lagi..aku pun terus masuk ke dalam bilik..tanpa menutup pintu dengan rapat,aku menanggalkan pakaian ku satu persatu sehinggalah semuanya terlucut..kini tubuhku bogel tanpa seurat benang..mujur jugak aku membelakangkan pintu bilik..kalau x,mesti kamis nmpak..aku tinggal kan pakaian td di atas tilam..aku mencapai towel..dan terus membalut tubuhku sebaik mungkin..aku melangkah keluar dan sempat memerhati kan kamis..die seolah2 sedang membetulkan seauatu di sebalik sluar track yang dipakainya..aku mnyapa kamis..

    “ best tengok citer 2 kamis..?”

    “ best jugak…”

    Jawab kamis dengan slamber..

    “ ko duduk la yer..aku nak mndi jap..dah belengas ni…”

    Aku terus menuju ke bilik air….

    Hampir 20 minit,aku pun keluar…

    Aku melangkah menuju ke bilik..mcm biasa la…pintu memg ditutup..tapi tak rapat la macam td…towel yg membalut tubuh,terus ku lepaskan…aku bogel buat kali ke3 semasa kamis berada di rumah..aku tau kamis memerhatikan dari luar..tapi aku buat tak tau je..bukan luak pon…namun aku perasan pakaian yg aku tinggalkan di atas tilam td tak same kdudukannya seperti mula2 aku tinggalkan..xpela,mungkin angin kipas kot..aku memusingkan badan ke arah meja solek ku..kalau kamis btul2 memandang,die akan nmpak payudara ku sbelah kanan..sbab pintu bilik yg tak ku tutup dengan rapat td betul2 sebaris dengan payudara kananku..aku lantas menyarung t-shirt putih yg jarang bersama batik dan mnyimpul rambut ku separas bahu..memang nmpakla tompok hitam yg melekat kat hujung payudara ku…memg kompom la tcacak btg kamis bla aku duduk kat die nti..towel ku jemur..kemudian kurung yg ku tinggalkan td aku ambil untuk di campakkan ke dalam bakul…

    Alangkah terkejutnya aku bila jari jemari ku terpegang sesuatu pd baju tersebut..sejenis cecair yg melekit dan penah aku kenali…aku ambil baju tu,aku dekat kan hidung aku kat cecair td…kompom!!! Air mani…pekat jugak…aku tersenyum…tak semena2 lidah ku terkeluar dari mulut…dan terus menjilat cairan tersebut sampai habis…

    “Sedap jugak air kamis ni….”

    Aku tesengih cam kerang busuk…

    Cecair kat celah kangkang aku cam dah kluar skit….aku abaikan dan trus mcmpakan baju td ke dalam bakul..aku terus meluru keluar..duduk brhampiran kamis..kamis memandangku..automatik mata die terus melekat kat dada aku…haha..aku bertanyakan kamis..

    “ nak balik naik ape..?”

    “ ko hntar la izan..aku tumpang org je..”

    “ nak blik pukul bape..?”

    “ jom la kalau nak hantar..”

    Jawab kamis dengan nada terketar2…

    “ jom la..aku ambil knci kereta jap..”

    Jam menunjukkan pukul 9.30 mlm…dengan pakaian yg same tnpa menambah ape2,aku keluar rumah di ikuti kamis…pintu rumah aku kunci..dan terus masuk ke dalam kereta..bila kamis masuk je,aku terus tanye..

    “ ko dah mkan belum..”

    “ belum lagi…lapar jugak ni..”

    “ nak singgah makan dulu ke..?”

    “ boleh jugak..”

    “ alamak..aku tak pakai bra ni kamis..nti bulat mata org kat kdai tengok dada aku…hehe”

    Aku tergelak kecil diikuti kamis…

    “ ala..malam kot,bukan orng nmpak sgt…kalau nmpak pon,ape salahnyer..x luakkan…tetek ko pon cantik..takkan xnak bagi org lain tengok kot…hehe”

    Kamis memanjangkan ceritanya lagi…

    “ td mase ko mndi,aku masuk blik ko Zan…xtahan la tengok ko pkai baju 2 td…nmpak semua bonjol2 yang Ada…”

    “ aku tau..sebab 2 ko pancut kat baju 2 kan..?”

    “ eh!! Ko tau ke..? Alamak…aku x than sgt tadi…lagi2 bila bau badan ko melekat kat baju 2…maafkan aku yer zan…aku xthak sgt td…jangan marah aku yer…”

    Kamis memohon maaf…dan aku terus memandu kereta ku menuju kdai makn sbelum mnghantar kamis pulang…dalam prjalanan,aku hanya mbisu seribu bahasa…ape tak nye..kpale tengah trbayang ape yg akan jadi selepas ni…tba2 kamis bersuara…

    “ ko marah aku ke zan…? Sori la…aku x than sgt td…”

    “ xla kamis…aku maafkan ko..tp nape buang kat baju 2..wat rugi je…”

    Kamis tersentap dengan soalan ku..lalu die menjawab…

    “ yg 2 je aku dpt buat zan…nak buat btol2 blom tntu lagi ko nak bagi…”

    Kamis menundukkan muke nya dan aku pulak memandang tepat ke arahnya…kedai yang di tuju kini sudah smpai…aku mematikan enjin kereta dan terus melngkah keluar…sbelum 2,sempat jgak ku capai sweater di blakang kereta..nak tutup susu la..takkan senang2 je nak bg orang lain tengok kot..

    Setelah semuanya selesai…kami pon menuju ke kereta..aku meminta agar kamis yg bawak..sebab aku dah x larat…aku masuk ke dalam kereta dan terus menanggalkan sweater yang aku pakai td..kami pon berlalu…ku lihat mate kamis kdg2 menjeling ke arah payudara ku yang mempunyai tompok hitam kemerah2an di hujung nya..ape lagi,aku pon mmbetulkan kdudukan agar kamis boleh nmpak ape yg aku miliki..cume chaya bulan je la yg mnyuluh mlm 2…ntah macam mane aku boleh pulak terlelap..mungkin pnat sgt kot…dalam sedar tak sedar,aku perasan kamis sedang memegang btg nya yg telah keluar dr seluar track..tgn yg lagi 1 pgang stering…aku hanya membiarkan nya…sampai di suatu tempat,kamis mberhentikan kereta…nmpak ku seperti jalan tanah merah yg dah lame org tak lalu…kamis memadamkan lampu…

    “ nape benti kat sini kamis..?”

    “ aku tak tahan la izan…aku nak rase tetek ko…boleh…?”

    Aku terdiam…tiba2 tgn kamis singgah di atas payudara ku..aku menepis..dan terus bersuara…

    “ kalau nak,kta blik rumah aku..ko tido rumah aku…" Pagi esok ko blik la…”

    Aku mnyuarakan pandangan…

    Kamis mengangguk…dengan pntas die terus mngundurkan kereta..tp tangan nya tetap pada btg hitam yg dah x sabar nak bahan lubang sepupu nya sndri…aku menepis tgn kamis yang memegang batangnya td..plahan2 aku membetulkan kedudukan….tshirt yg ku pakai terus ku tanggal kan..maka,tersembul la tetek ku yang kmerah2an td ..aku menarik tgn kamis dan mbawa tgn nya ke arah payudara ku…kamis jd tak menentu…aku hanya tersenyum…ketika kamis memandu kereta…aku bangun mlutut di atas seat..dan terus mlepaskan ikatan kain batik ku…kini aku bogel di dalam kereta…rmbut separas bahu kulepas kan..aku mendekatkan diri ku ke badan kamis..dan terus mencium pipi kamis smbil mgosokkan payudara ku ke lengan kamis..aku memegang tgn kamis dan mmbawa tgn itu terus ke celah kangkang ku..kamis bersuara…

    “ dah basah…”

    “Erm….”

    Aku mngeluh….perlahan2 aku menundukkan kepala ku sehingga la bibir ku singgah pada btang kemaluan kamis…kamis mendesah…aku terus memenuhkan ruang yg ada dalam mulut ku dengan btg kamis…lubang burit ku terus digosok oleh kamis…aku terus mgulum btang kamis smpai la kamis mletakkan kereta ku di rumah…aku smakin tak tahan..begitu jugak dengan kamis…dengan keadaan yg bogel dan hanya menutup dengan tshirt di bahagian atas dadaku…aku terus keluar dr kereta dan membuka pintu rumah…itulah kali pertama aku bogel ketika berada di luar rumah….kamis hanya menyaksikan aksi ku smbil tersenyum..batang nya yg tercacak di seblik seluar yg ingin di puaskan hanya menunggu tindakan susulan dari ku..setelah kamis masuk ke dalam rumah,aku terus menguncikan pintu..ku tarik tangan kamis yg lengkap berpakaian dan menyuruhnya duduk…manakala aku tanpa seurat benang terus duduk si atas peha kamis…

    “ nah..tengok puas2…”

    “ erm..cantiknya…tapi,sape yang buat tompok merah ni….?”

    Aku tersenyum…tanpa di duga..kamis terus menyusui payudara ku…aku seolah2 lemas dengan mainan lidah kamis di puncak gunung ku…tangan ku pula sibuk mencari btg kemaluan kamis dengan penuh semangat…untuk memudahkan  kerja ku..kamis melurutkan seluar track nya ke bawah sedikit..maka,tekeluar lah btg hitam yg hanya samar2 ku lihat di dalam kereta td…kamis terus sibuk mengerjakan payudara ku..terasa gigitan2 kecil di lepaskan oleh kamis…aku pula sibuk menggosok batg kamis ketika aku sedang slesa duduk di atas kamis…ketika kamis sedang asyik mengerjakan payudara ku..aku pula sedang berusaha untuk memasukkan btg kamis ke dlam lubang nikmat ku…aku mengangkatkan punggung ku..sambil menghalakan btg kamis ke arah lubangku..sdar dengan tindakan yang aku laku kan..kamis menurun kan badan nya sedikit..ketika itu lah btg kamis terus meluncur masuk ke dalam lubang nikmat ku…aku terus memeluk kamis dengan pelukan yg kuat..kamis memeluk ku dengan erat…

    Aku melepaskan pelukan..dan prlahan2 menghenjut btg hitam kamis..peluh halus mula keluar dari liang roma ku..smbil memegang penyandar kerusi..aku teruskan henjutan…kamis hanya memandang ke arah btag nya yg kadang2 tenggelam di dalam lubang nikmat ku…lebih kurang 15 minit menghenjut kamis,kamis mula mengangkat ku..di bawa nyer aku ke dalam bilik dan terus membaring kan aku..kamis menanggal kan pakaian nya satu persatu…susuk tubuh seorang petani berdiri tegap dihadapan ku..inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel kamis setelah die sewasa..memang gagah..kamis mula bercelapak di celah kangkanganku..dengan kangkangan yg luas…kamis memsukkan semula zakar hitam nyer ke dalam lubang pantat ku yg tadi nya sudah basah..lubang pantat ku merah dan agak sdikit lebam akibat dr tujahan lelaki yg aku knal sebelum ini..kamis menekan sdikit semi sdikit dan akhirnya btg hitam kami tenggelam penuh di dalam lubang nikmat ku..kamis terus memulakan dayungan…berayun2 tetek ku ketika kamis menghejut…tiba2,handfone ku berbunyi…kamis terus rebah di atas badan ku..ku lihat no zul yg timbul…

    “ hello…”

    “Yer en Zul…nape call sya yer..?”

    “Mak awak nak ckp ngn awak..sbentar yer…”

    Zul mnyerahkan phone nyer kpd ibuku…smbil 2,sempat jugak kamis menyorong tarik batg nya..ape lagi..mendengus la aku bila kamis mnyorong dengan lembut…

    “ hello…izan,mak ni…”

    “ hello..nape mak..?”

    “ mak nak bgtau izan ni..mak mungkin duduk kat sni dlam sminggu..nti izan ajak la kwan tdo kat rumah yer..pintu jgn lupe kunci..”

    “ yer mak…nanti mak nak blik mak bgtau la yer…izan masak lauk td..takut hangus plak…”

    “ yela…jga dri baik2…”

    “ yer mak…Assalamualaikum…”

    “ waalaikumussalam…”

    Talian  ku putuskan….

    “Arghhhhhh!!!!!”

    Aku mngerang bla kamis mengembangkan kepala tkuk nya di dalm lubang cipap ku…kamis memulakan semula ayakan…tanganku hanya mampu memegang cadar tilam yg dah mula kusut…kepala ku pula terpusing ke kiri dan kanan akibat terlalu senak…mulut ku ternganga sejak mula kamis menghenjut lubang pantat ku…aku pun dah tak tau brape kali aku dah klimaks…yg pasti,bahu kamis klihatan btompok merah akibat gigitan ku mnahan klimaks..kini kamis memusingkan badan ku…di angkatkan punggungku agar die mudah untuk menyantap aku dri blakang…kamis terus menghenjut aku dengan kddukan doggie style..bergegar katil ku..seolah2 ia nya nak roboh…lame jugak kamis menikmati tubuhku dengan cara itu sehingga kan lutut ku tak bdaya lagi nak mnahan…akhirnya aku rebah…kamis menghentikan dayungan…kamis meminta supaya aku pula yg menjalankan tugas…kamis mula merebahkan badannya..aku merangkak naik..aku mencangkung diatas badan kamis..batang nya ku pegang…prlhan2 aku mmbenamkan btg kamis…ku ayak kedepan dan belakang smbil mengemut btg kamis…sungguh nikmat…ku lihat kamis hnya memejamkan mata sambil memegang pinggangku…hampir sejam aku dan kamis bersetubuh secra haram…dan kini aku mula rasakan kepala tkuk kamis mula mengembang di dalam lubang pantat ku..aku melajukan henjutan dan kamis mula bngun dan menyusu buah dada ku…gigitan2 kecil di bahagian puting membuatkan aku smakin ghairah…tiba2 kamis memeluk ku dengan kemas…begitu jugak aku..muka nya di sembam kan ke tetek ku dengn penuh nikmat..akhir nya kamis menyatakan yg die akan klimaks..aku menghentikan henjutan dan terus mbenamkan  btg kamis smbil mengayak kedepan dan blakang..

    Dan….cruttt!! Cruttt!!! Cruttt!!

    Berdas2 pancutan hangat ku rasakan di dalm lubang pantat ku dan singgah di pangkal rahim ku…tubuh badan ku pula tiba2 mlentik ke belakang akibat terlalu nikmat…aku longlai..begitu jugak kamis..dengan keadaan btg kamis yang masih lagi berada di dalam lubang pantatku,kami terus terbaring di atas katil untuk bakal suami ku di malam pertama nti…

    “ time kasih izan…aku dah lame nak rase tubuh bdan ko..sejak aku ternampak tetek ko mase ko nak hidang air raye taun lpas..cantik..putih gebu….”

    Kamis mula membuka cerita..aku hanya terdiam kerana dah terlalu penat..tak lame kemudian,aku pun tertido..begitu jugak kamis.sehinggalah jam henset yg ku set seawal 6.00 pg berbunyi…dalam pada mase yg same,aku mengejut kamis supaya bangun..

    “ kamis,bangun la..hari dah pagi..aku nak keje pulak ne…”

    “ ermmm…”

    Dengan bukaan mata yg amat kecil,kamis pun bangun…dan aku terus menuju ke bilik air..aku mandi seperti biasa..sesudah selesai aku membalut tubuhku dengan towel..pintu bilik air ku buka..alangkah terkejutnya apabila aku melihat kamis sudah tercegat di depan pintu tnpa pakaian dan btg gagahnya mencanak naik…dengan keadaan spontan,aku terus mghisap batang kamis smbil berlutut…tanpa membuang masa,aku menarik tgn kamis masuk ke dalam bilik air…towel yg membalut tubuh ku tanggalkan…dengan spontan,aku terus menonggeng sambil tangan ku memegang bibir kolah..kedua2 kaki aku kangkang kan untuk memudahkan kamis memsukkan btg balak nya..kamis mula mgosok pantat ku dengan kepala takuk yg tak berkulup miliknya..tak lame kmudian…cecair ghairah mula terbit dr pantat ku..kamis menolak sedikt demi sdikit..dan akhirnya,btg kami tenggelam hingga ke pngkal seolah2 telur nya juga ingin turut serta..kamis memulakan hayunan..aku hanya mengerang..

    “ arghh!!! Arghh!!! Arghhh!!!…cpt kamis…!!!! Aku nak kerja pulak ni!!!!

    Arghhhhhhhhh!!!!!”

    Kamis melajukan henjutan…dan akhrnya…..

    Cruttt!!! Cruttt!!! Crutt!!!

    Berdas2 pancutan kamis masuk ke dalam rahim ku…kaki ku menggeletar…kamis hanya tersenyum..aku tinggalkan kamis dan terus berjalan dalam keadaan bogel menuju ke bilik..benih kamis ku biar kan meleleh di peha ku…tanpa mbuang masa,aku memakai bra dan menyarung baju kurung pink tnpa memakai panties…aku meneruskan aktiviti harian ku sebelum bertolak ke tempat kerja…dalam kegelapan pagi..kamis mengatur langkah untuk pulang ke rumah nya…dan aku bertolak ke sekolah……

    Sekian…..

    Jasa guru akan ku kenang

    13 November 2014

    Hari senja yang sedang hujan dan udara persekitaran kian menurun suhunya. Aku sebagai seorang pengawas saya ditugaskan untuk menutup semua suis elektrik dan mengunci bilik guru yg terletak di tingkat 2 blok melur di sekolahku. Pada ketika ini aku hanya seorang pelajar yg berusia 17 tahun dan bakal menghadapi peperiksaan SPM ku nnt. Jadi sebagai jasa terakhir aku untuk sekolah tercinta ku aku jalankan tugasku dgn penuh tanggungjawab.

    Dalam sekolah ini terkenal seorang daripada warga pendidik di sekolah ini yg wajahnya memikat hati dan ayu serta mempunyai potongan badan yg amat seksi.

    Berusia 32 tahun, 168cm tinggi saiz bra C. Cikgu yg terkenal itu adalah Cikgu Hasmawati. Beliau mengajar subjek Bahasa Melayu di kelas saya dan setelah 4 tahun beliau mengajar kelas saya secara kebetulannya, hubunganku dgnnya banyak berkembang maju. Pada mulanya saya mengalami kesukaran dalam penulisan karangan saya. Akan tetapi dgn bimbingan dan usaha nya saya dapat menguasainya. Hubunganku menjadi rapat dgnnya semasa bimbingannya dan tugas saya seorang pengawas.

    Semasa di kelas aku sering dihidang dgn pemandangan bodynya yg teramat lawa kerana potongan badannya yg seksi bersama2 pakaian baju kurungnya yg ketat dan mengikut alur badannya. Setiap kali dia menulis di bahagian atas papan putih, dua buah bukitnya memikat mataku. Disebabkan baju kurungnya yg ketat itu, bentuk buahnya tertekap pada baju kurungnya. Oleh kerana aku duduk disisi, aku mendapat first class view fenomena itu.

    Hubungan kita berdua menjadi intim apabila ade sekali semasa hari sukan. Cikgu Has mengajak ku ke stor alat sukan untuk membantunya mengangkat kotak2 yg berisi chakra utk acara lempar cakera. Pada ketika itu aku sdah pun stim melihat punggung Has yg dikenakan dgn seluar track yg ketat dan licin itu dan berwarna hitam matte. Aku pula yg juga memakai seluar trek sukar mengawal kote ku yg sedang meliar akibat terbayang2 aku sedang membaham bontot cikgu Has.

    Semasa di dalam stor yg kecik itu, aku mencari barangan tersebut dan menjumpainya lalu aku duduk atas lantai dan mengira jumlah cakera yg ade sebelum mengeluarkannya daripada stor. Cikgu Has pula yg sedang kusyhuk mencari kotak berisi cakera yg lain itu terpijak stik hoki yg berada di lantai itu dan jatuh ke riba aku. Mulutnya pula landing betul2 atas bonjol aku seolah2 tgh projek dgn aku. Ya ampun. Senak aku masa tuh. Lepas cikgu Has terjatuh tuh mmg aku pegang2 lah acah2 nk tolong bangunkan dia. Cikgu Has pun malu tersipu sipu dan layankan aje aku seolah olah dia sengaja. Setelah hari itu, kita berdua semakin kuat kuar bersama ke kantin, kadang2 ke wayang lepas skolah.

    Maka tiba lah hari terakhir aku menjalankan tugas aku sebagai seorang pengawas. Aku pun pergi ke bilik guru seperti biasa memeriksa semua suis dan menutup mereka. Aku kemudian bertembung dengan dia. Cikgu Has yg kelihatan busy dgn kerjanya perasan kehadiran aku lantas menegur aku dgn riangnya.

    “Hi Aiman, sian awak dah last day yaa.” tegur Has

    “Ha'ah lah cikguu haih sedih ah cenni” balasku

    “Ala takpe lepas habis zaman awak kat sini awak bole je datang melawat cikgu2 kat sini. Nk jumpa personal kat apartment i pun boleh hihihi” ujar Has dgn suara yg nakal2 manja.

    “Haha kalau cikgu izinkan bole je saya datang mai melawat kat rumah ‘tu’” balas ku dgn suara yg nakal.

    “Em malam nih awak free tak?” tanya Has

    “Free je cikgu dah siap buat revision semua dah, ade ape2 ker?”

    “Ouh kalau begitu jom pegi makan malam kat luar, cikgu belanja”

    “Seriouslah?! Uyoo cikgu belanjaa” balasku dgn suara teruja.

    “Haa cepat siapkan ronda2 you nnt dtng balik tolong cikgu packing then i hantar u balik. Pastuh kita pegi sama2 okay?” perintah Has kepadaku

    Aku dgn cepat menganggukkan kepala dan siapkan kerja aku.

    Jam menunjukkan pukul 7 malam…..

    Seperti yg dijanjikan cikgu Has datang menjemputku.

    “Haa jom mesti dah lapar nih”

    Memandangkan perjalanan ke restoran itu agak jauh aku pun membuka topic.

    “Haih 3 hari nih parents takde rumah kosong je… Dahlah adik2 ikut sekali pegi bercuti” sambil mengeluh.

    “Alaa yeke, takpa hampa dok umah cikgu je 3 hari nih alang2 boleh study. Lepas makan kita gi ambik barang2 awak ok tak?” pelawa Has

    “Haa boleh juga. Taklah sunyi sngt kan” balasku dgn senyuman yg lebar sekali.

    Pada malam itu, cikgu Has memakai tights sukan dan baju lengan panjang yg sedikit singkat dan ketat. Dia juga memakai tudung chiffon yg berwarna pastel yg aku hadiahkan kepadanya sepena hari jadinya.

    Setelah sampai kami pun duduk di meja restoran shellout yg berdua dan bersembang.

    “Aiman”

    “Haa ya saya” balasku

    “Awak dari tadi tak lepas eh pendang cikgu”

    *aku tersimpul malu dan muka menjadi merah2*

    “Ala malu2 pulak dia, macam lah tak biasa hihihi” sindir Has sambil gelak manja2.

    Tightsnya walaupun berwarna hitam matte, tetapi ia menekap seluruh bentuk cipapnya dan jelas terpapar kepadaku lurah dan bentuk bukit berlurahnya. Terlihat juga corak bunga2 branya yg tertekap pada baju ketat lengan panjangnya yang membuatkan kedua2 buahnya lagi padat dan tegang. Buah dadanya juga lembut kerana aku pernah memegangnya sewaktu insiden di stor itu.

    Selesai makan dan pulang utk mengambil barang2 aku, kami memulakan perjalanan ke apartment cikgu Has. Kami berhenti seketika untuk mengisi minyak di stesen Petronas. Pada ketika itu aku perasan Has senyum termenung kearah aku. Aku pula sibuk usha tubuh dia yg memikat mata itu.

    *dalam perjalanan ke apartment cikgu Has*

    “Ko mesti stim en tgk cikgu pakai macam nih” tiba2 Has bertanyakan aku secara direct.

    “I perhati je bonjol you dari tadi. Keras, besar. Mesti sedap kan…” imaginasi Has melayang sambil menggigit gigit bibirnya.

    “Sebenarnya i dah lama ngidam nk main dgn cikgu, cuma takut nk luahkan” balasku dgn suara yg malu n teragak agak.

    “Ouh yeke….. Hihihihi” balas Has.

    *Has meletakkan tangan kirinya keatas peha ku lalu meraba2 bonjolan aku yg semakin membesar dan mengeras itu*

    “Sedapnya cikguuu” kataku dilanda kesedapan daripada usapan Has.

    “I akan pastikan you puas nnt sayang” ujar Has kepadaku.

    Makin mencanak koteku bile cikgu kesayanganku panggil ku sayang. Setelah sampai ke apartmentnya kami berdua berkucupan dan bercium dgn rakus. Has kemudiannya membawa aku ker katilnya dan kami berdua bercium sambil menanggalkan baju masing2.

    Dengan satu tangan sahaja aku berjaya membuka cangkuk bra Has dengan sepintas lalu sahaja.

    Aku kemudian menggerakan bibirku keatas buah dada kanan nya. Terus aku menghisap dan menggigit puting gebunya. Has yg menutup matanya menikmati gerak geriku keatas tubuh moleknya itu. Aku menyambung aksi aku ke bukit kiri pula sambil2 tanganku mengusap usap cipap Has yg tembam dan gebu itu tanpa seurat bulu pun yg dapat dirasai. Halus dan sedap disentuh.

    Has menggigit telingaku bersama2 hembus nafas berahinya ketika aku sedang syok menghisap nenennya yg enak itu. Aku faham akan kehendaknya dan membaringkan Has. Aku meraba pehanya yg berkulit gelap manis itu dgn lembut kerana dagingnya cukup tegang dan lembut utk ku pegang tanpa menggunakan tenaga yg banyak.

    Aku terasa akan pedih dileherku. Mungkin love bite aku tidak pasti pada ketika itu.

    “Aiman, saya nk awak baringkan badan u. I nk puaskan awak sebab awak dah banyak tolong saya.” perintah Has.

    Aku pun ikut aje. Aku dikejutkan dengan perasaan nikmat yg teramat. Tahu2 Has tgh hisap kote aku sepanjang 7 inci itu. Koteku ngam ngam muat segengam tangan Has.

    *sluuuurrrrrrpppppppppp…….. Slurpppp……. Slurpppp…….ccrrrkkkk……..crrrkkkkkk*

    “aaaahhhhhh….. Ssssssssss……. Aaahhhhh” aku meraung kesedapan.

    “mmmm…… Aahhh sedapnya batang you tak sangka besar macam nih” puji cikgu Has.

    Has kemudian mencangkung diatas dan menghalakan pelirku kearah lubang cipapnya yg basah dan berlendir itu lalu dimasukkan ke dalam.

    *ccrrttttt….. pap… Pap.. Pap pap pap pap*

    Semakin lama semakin hangat kulit koteku dan daging cipapnya saling bergeser. Namun cipap Has cukup berlendir untuk meneruskan aktiviti itu dengan jayanya. Aku syok menonton buah dada yg tegang itu dedua melambung2 akibat tujahan atas bawah Has yg laju itu keatas batang pelir tuh.

    “Aaaahhhhh sedapnya AIMAN! SEDAP!!!” raung Has lagi menikmati batangku di cipap nya.

    Has mengeluarkan batangku dan menghalakannya ke lubang najisnya pula. Dengan masih basah dengan lendir2 cipap has koteku dgn mudah memasuki ke lubang najis Has dgn bimbingan tangan Has sendiri.

    “AHHHHH!!!!!! MMMMMPPPHHHHH……..“Has meraung dgn suara yg kuat lagi berbanding tadi.

    Batangku dikemut2 dinding rongga dubur Has sehinggakan aku terpancut berdas das di dalamnya.

    *crrrrtttttt….. prttttt…… *

    “Aahhhhh sedapnyaa aahhhhh” sambil has menyapu2 air mani yg terpercik dari duburnya ke tapak tangannya lalu menjilatnya.

    *prrsssshhhhhhhh…… prshhh…. prshh*

    “AAAAAHHHHHHHRRRGGGGGG!!!!!!!!!!!”

    Bunyi pancutan aku yg deras dan angin yg terkeluar dari dubur Has kedengaran. Kini batangku yg separuh dalam separuh luar dubur Has berlumuran air mazi dan air mani kami berdua. Badan ku, bontot Has serta cadar basah semasa Has terpancut dari cipapnya bagai batang paip pecah sejurus selepas aku pancut didalam duburnya. Kami berehat sebentar dan meneruskan tujahan selepas Has menghairahkan aku semula sehingga koteku kembali sekeras batu.

    “Sayang, sayang baringlah i pun nk balas jasa sayang ajar kan i” perintah aku kepada cikgu Has.

    Aku mengeluarkan koteku dan mnukar posisi sementara Has pula landing atas katil.

    Aku menjilat dan bermain2 dengan cipapnya sehingga Has terpancut 2 kali lagi.

    Aku menghalakan pelirku ke arah cipapnya pula lalu mengentam cipapnya sekuat hatiku hinggakan aku terasa senak disebabkan telur ku berlaga dengan tapak cipapnya.

    “AAAAHHHHHHRRGGGG GANAS NYA SAYANGGG!!!!”

    Hampir menjerit nikmat Has apabila aku mengentam cipapnya berkali kali. Hampir 2 jam berlalu kami bersetubuh. Aku kemudiannya mengeluarkan batangku dan berehat sekitar 1 minit sambil2 mencium2 bibir dan meramas2 buah dada cikgu Has. Aku kemudian menghimpit kedua dua buah dadanya dan menjolok lurah diantara dua buah bukit itu dengan pelirku.

    *sluuuurrrrrrpppppppppp…….. pok sluuuurrrrrrpppppppppp…….. pok”

    Setiap kali pelirku menjolok kepala koteku sampai ke mulut Has dan terus dia menhisapnya menggunakan muncung mulutnya setiap kali kepala kote aku singgah disitu.

    “mmmm sedapnya sayang…. Pandai sayang kerjakan tubuh i” puji lagi Has.

    “sayang pun pandai puaskan i, bertuah dapat cikgu yg pandai mengajar dan puaskan i lagi tuh” balasku terhadap pujian Has.

    Setelah 30 min berlalu

    “Aaahhhh sayang i nk pancut i nk pancut!!” seruku

    “mmmm…. Iyeaahhhh…. Mmmmm pancut dalam sayang mcm tadi i nk full cream sayang aaahhhh” perintah Has yg tgh sedap hisap kepala kote aku.

    Aku turun ke cipapnya dan menjilatnya dgn hajat akan klimaks lagi.

    *PSSSHHHHHHH……….. PSHH……. PSHH *

    Aku dgn cepat mengentam cipapnya sedalam2 yg mungkin sedangkan cipapnya sedang terpancut2 air maninya.

    *PAP PAP FSSHH PAP PAP PSHH PAP PAP*

    Air nikmatnya terpercik percik ke muka ku.

    “AAAHHHHH SAYANG SAKITT KEBASSS!!!!! AAHHHH FUUCKK!!!” Has meraung kesakitan yang memuaskan

    *ccrrrrttttttt……. crrttttt…. crrtttt*

    “Aahhhh fuckk” aku mengeluh kesedapan apabila kami berdua terpancut bersama2 seperti mana yg aku mahukan.

    Kami berdua kepenatan dan sedar2 sahaja kami bangun pada pukul 2 petang esok harinya.

    Batangku yg masih terbenam dalam cipapnya aku keluarkan perlahan lahan.

    Badan kami melekit lekit dari campuran lendir, air mazi, mani kami berdua serta peluh berlumuran atas badan masing2.

    Cikgu Has bangun dan hendak ke tandas bersama ku untuk mandi. Belum melangkah lebih 2 kaki, terlihat bendalir yg pekat bahkan susu pekat mengalir keluar dari dua2 lubang cipap dan dubur Has. Tanpa melengkahkan masa, Has mencangkung dan menadahnya. Hampir penuh juga dua tangannya menadah air mani ku yg ku biarkan semalaman itu.

    Cikgu Has dengan selamba menghirupnya hingga habis dan menjilat sisa2 di tangannya sehingga bersih.

    “Mmmm sedapnya sayang. Itu breakfast paling sedap i pernah rasa.” sambil dia terkangkang kangkang jalan ke arah aku lalu mencium batang ku sebagai tanda terima kasih.

    Aku dgn spontannya mendukung Has dengan posisi cipapnya tepat menghala ke batangku. Memandangkan beratnya taklah semana, aku menjolok cipapnya sambil berjalan ke tandas dgn Has ku dukung.

    “Mmm… mmg tak puas lagi sayang nih kan” Has mengusik ku dgn suara yg perlahan dan manja.

    “Thank you for everything cikgu” aku ucapkan kepada Has.

    “Terima kasih jugak puaskan i untuk malam semalam dan malam yg akan datang hihi” ketawa kecil Has yg menandakan dia mahukan batangku lagi.

    Kami pun mandi bersama dan selama 2 hari yg seterusnya kami tidak keluar rumah sebaliknya memuaskan nafsu buas kami berdua sebaik mungkin.

    Hubungan kami berkekalan hingga ke hari ini dan sering kali kami berjumpa ada sahaja port utk bersetubuh sehingga dua2 lubang Has penuh barulah Has merelakan pemergianku yg sementara.

    Sekian cerita ku…..