@akuleelaakii
akuleelaakii
Posts
1349
Last update
2020-11-24 22:52:59

    NAZEL PART 1 - (CERITA PANJANG TAPI BERBALOI BACA)

    Wanita berusia 42 tahun itu mengalihkan pandangannya ke luar cermin pintu di dalam tren itu. Enam bulan telah berlalu semenjak Hamid dihantar pulang ke negara asal. Aliza masih terkenang bagaimana gagahnya lelaki Pakistan itu memenuhi dan melayani keinginan batinnya setiap kali nafsunya bergelora dahagakan belaian serta sentuhan berahi seorang lelaki. Hamid selalu melempiaskan nafsu serakahnya dengan mengerjakan wanita itu yang kerap kegersangan memandangkan isterinya sendiri berada jauh di Pakistan. Aliza terangsang sendirian di dalam tren apabila teringat kembali kenikmatan yang sering dirasai sewaktu dihenjut dan diliwat lelaki Pakistan itu.

    “Stesen berikutnya, Chan Sow Lin. Untuk ke destinasi Sri Petaling, sila buat pertukaran di platform 2A. Next station, Chan Sow Lin. Passengers to Sri Petaling, please disembark here and proceed to platform 2A”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren itu menyedarkan Aliza. Wanita itu mengeluh sendirian. Aliza pernah berkahwin sebanyak tiga kali dan diceraikan suami pertamanya kerana ditangkap ketika sedang asyik menghisap zakar rakan suaminya di dalam kereta. Suami kedua wanita itu menceraikannya selepas melihat sendiri isterinya mengangkang dan mengerang dihenjut lelaki Arab yang juga cikgu tuisyen anak mereka di dalam rumah. Suami ketiga janda itu pula menceraikannya kerana menyaksikan kecurangan Aliza yang menonggeng dan meraung diliwat lelaki mat saleh merangkap bosnya di pejabat. Wanita itu menjanda selama lima tahun selepas ketiga-tiga perkahwinannya gagal.

    “Zel!”, panggil janda itu sebaik melihat susuk tubuh seseorang yang dikenalinya memasuki tren.

    Nazel melihat kepada arah suara yang memanggilnya. Anak muda yang lengkap berpakaian sukan itu tersenyum.

    “Eh, Auntie Liza”, sahut Nazel sambil mengangkat keningnya dan menuju ke arah kawan ibunya itu.

    “Zel dari mana ni?”, tanya Aliza.

    “Sekolah. Hari ni ada Koko. Baru habis tadi”, jawab anak muda itu.

    “Oh. Patut la siap pakai jersi dengan seluar sukan. Eh, tapi Zel naik tren ni nak pegi mana?”, soal wanita itu kembali apabila menyedari laluan yang dilalui anak kawannya.

    Nazel tidak dapat menjawab seketika apabila ruang tren sarat dengan penumpang yang meluru masuk. Anak muda itu terhenyak ke hadapan dan berdiri rapat di hadapan kawan ibunya.

    “Jumpa member. Diorang ajak lepak Ampang Point. Zel ikut je. Takde apa nak buat kat rumah pun”, jawab Nazel.

    “Jalan dengan girlfriend ye?”, usik janda itu.

    “Takde lah. Semua kawan sekolah je”, ujar anak muda itu.

    Tren bergerak dan masing-masing memusatkan pandangan ke luar tren. Nazel mencuri pandang wajah kawan ibunya itu yang berdarah campuran Melayu dan Cina. Aliza yang memiliki tona kulit yang cerah dan bibir yang tebal secara semulajadi cukup membuatkan anak muda itu tidak keruan memandang wanita itu. Nazel geram melihat bibir tebal janda itu yang membuatkan seribu satu imaginasi nakal bermain di dalam kepalanya. Anak muda itu perlahan-lahan semakin berahi menatap wajah kawan ibunya yang berambut paras bahu.

    Fikiran Nazel ligat berputar kepada bentuk tubuh janda itu. Anak muda itu teringat kembali sewaktu tiga bulan yang lepas ketika Aliza mengunjungi ibunya di rumah. Wanita itu hanya memakai gaun ketat dan singkat paras peha yang jelas menampakkan keseluruhan kakinya. Meskipun janda itu telah berusia dan boleh dikategorikan sebagai kurus, namun dengan pehanya yang sederhana tembam, kulit yang putih, kaki yang licin, bibir yang tebal, mata yang separuh kuyu secara semulajadi, dan ketinggian yang sedikit rendah darinya benar-benar membuatkan tubuh kawan ibunya itu kelihatan menawan sekali. Selepas Aliza pulang, Nazel melancap di dalam bilik tidurnya malam itu sambil membayangkan menyetubuhi janda yang mempunyai empat orang anak itu.

    Zakar anak muda itu di dalam seluar sukannya mulai mengembang. Nazel bertambah ghairah melihat Aliza lebih-lebih lagi kerana fantasi nakalnya yang tidak henti berputar di dalam kepala. Tubuh anak muda itu semakin rapat ke hadapan kerana pergerakan penumpang dari stesen berikutnya yang berpusu-pusu masuk ke dalam tren dan secara tidak sengaja zakarnya yang mulai mengeras di dalam seluar sukan yang dipakainya mengenai peha wanita itu yang berbaju kebaya ketat. Janda itu tersentak apabila merasakan sesuatu yang keras menembab bahagian pehanya dari hadapan. Aliza mendongak memandang anak kawannya yang berada di hadapan dan menunduk sedikit melihat ke bawah. Wanita itu tergamam apabila pandangannya terpaku pada bonjolan yang jelas kelihatan pada seluar sukan anak muda itu. Janda itu bagaikan tidak percaya bahawa objek keras yang sedang menembab pehanya ketika ini adalah zakar anak kawannya sendiri.

    “Sorry, Auntie Liza. Tak sengaja”, bisik Nazel perlahan apabila melihat kawan ibunya yang tidak berganjak dari memandang ke bawah.

    Aliza mendongak kembali memandang anak muda itu dengan mata yang yang tidak berkedip selama beberapa minit dan kemudian memandang ke sisi. Nazel sedikit gelisah dengan reaksi wanita itu

    “Betul la Zel punya ni”, desis janda itu di dalam hati.

    Penumpang yang semakin penuh dan seakan saling menolak menyebabkan tubuh Nazel tersangat rapat dengan tubuh kawan ibunya itu. Zakar anak muda itu yang mengeras di dalam seluar semakin menembab hebat kawasan peha Aliza yang lengkap berbaju kebaya itu dan bergerak ke kiri dan kanan peha wanita itu kesan dari pergerakan gerabak tren yang sedikit bergoyang. Janda itu mencuba mengawal perasaannya sendiri sambil fikirannya serba tidak kena dan entah mengapa mencongak saiz sebenar kemaluan anak kawannya berdasarkan bonjolan keras yang dirasai di kawasan pehanya.

    “Ermm, macam gemuk je anak Hasnah punya.. Tapi Zel ni sekolah menengah lagi”, getus Aliza sendirian sementara farajnya telah mula mengemut di sebalik kain baju kebaya yang dipakai.

    Sebaik sahaja penumpang di stesen seterusnya menaiki tren, gerabak tren itu sudah semakin sarat dengan penambahan bilangan penumpang. Aliza terperosok betul-betul di pintu tren dengan punggungnya terhenyak di pintu tren itu sementara Nazel tidak dapat mengelak dari menghimpit tubuh kawan ibunya dengan erat. Tembaban zakar keras anak muda itu di dalam seluar sukan juga secara tidak sengaja mula mengenai kawasan kelangkang wanita itu. Faraj Aliza di dalam kain kebaya mula mengemut bertalu-talu merasai tekanan zakar anak kawannya yang menjengah dari luar baju kebaya yang dipakai wanita itu. Janda itu semakin tidak keruan. Zakar keras Nazel di dalam seluar sukan semakin menekan hebat kawasan kelangkang wanita itu. Anak muda itu sendiri semakin asyik dengan keadaan yang dialaminya bersama kawan ibunya ini. Aliza tidak dapat mengelak dari terkesan dengan situasi yang dihadapinya di dalam tren itu. Faraj janda itu semakin rancak mengemut ditekan zakar tegang anak kawannya dari bahagian luar baju kebaya sementara kakinya mulai terketar-ketar kesan dari perlakuan anak muda itu.

    “Sorry I buat macam ni dengan anak you, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati dan tidak dapat lagi mengawal berahinya sendiri.

    Wanita itu perlahan-lahan menjarakkan sedikit ruang antara kedua-dua kakinya. Nazel mengambil kesempatan itu dengan menembab dan menekan zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya yang berbaju kebaya dari dalam seluar sukan dengan lebih kuat. Tubuh janda itu sedikit terketar sambil menunduk dengan mata yang terpejam kerana menikmati eratnya tembaban dan tekanan zakar anak kawannya. Aliza kemudian mendongak memandang anak muda itu. Pandangan mereka berdua saling bertembung. Nazel hanya tersenyum kecil kepada Aliza.

    “Basah Auntie macam ni..”, getus wanita itu di dalam hatinya sendiri sambil mengetap bibir ketika memandang wajah anak kawannya.

    Nazel semakin menembab dan menekan zakarnya dengan hebat di kawasan kelangkang kawan ibunya dari dalam seluar. Aliza semakin terangsang dengan perlakuan anak kawannya dan terketar-ketar memaut tangan anak muda itu. Faraj wanita itu mengemut bertalu-talu dan semakin galak berair. Nazel menekan dan menembabkan lagi zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya itu. Janda itu semakin tidak keruan dan menyembamkan wajahnya di dada anak kawannya serta memeluk erat anak muda itu. Nazel amat gembira sekali di dalam hati melihat reaksi yang dipamerkan kawan ibunya itu. Anak muda itu menghebatkan lagi tembaban dan tekanan zakarnya yang menegang di dalam seluar sukan selama beberapa ketika.

    Tubuh Aliza kemudian mengejang sambil punggungnya yang terhenyak di pintu tren itu terangkat-angkat sambil wanita itu terketar-ketar memeluk anak kawannya dengan sangat erat. Janda itu menonggek saat mencapai klimaksnya di dalam tren. Beberapa orang penumpang warga Bangla berbisik sesama mereka dan memusatkan pandangan mereka kepada Aliza apabila melihat wanita itu yang memeluk erat dan menyembamkan wajahnya yang berpaling ke sisi di dada Nazel sambil janda itu masih lagi di dalam posisi menonggek. Anak muda itu memeluk pinggang Aliza tatkala merasakan turun naik gerak nadi kawan ibunya. Wanita itu tercungap-cungap selepas mengalami klimaks yang tidak dirancang. Pipi janda itu kemerahan menahan rasa malu yang tiba-tiba menyerbu ketika mendongak memandang wajah anak kawannya. Aliza memusingkan tubuhnya dan membelakangi Nazel. Wanita itu sekali lagi tergamam apabila zakar keras anak muda itu dari dalam seluar sukan menembab pula punggungnya yang berbaju kebaya ketat kerana tindakannya tadi.

    “Keras betul anak Hasnah punya.. Kuat pulak si Zel ni tekan dia punya kat bontot aku..”, desis janda itu sendirian di dalam hati dan tersenyum apabila zakar anak kawannya itu semakin menekan hebat kawasan punggungnya.

    Nazel mengalami sensasi yang semakin membara kerana zakarnya di dalam seluar sukan sedang menembab punggung kawan ibunya yang lengkap berbaju kebaya ketat. Anak muda itu semakin menekan kuat zakarnya di dalam seluar sukan ke kawasan punggung Aliza dengan penuh bernafsu apabila wanita itu seakan-akan sengaja meninggikan lagi punggungnya sementara tubuh janda itu sangat rapat ke pintu tren.

    “Stesen berikutnya, Ampang. Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan kami. Next station, Ampang. Thank you for using our service”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren menyedarkan pasangan itu. Masing-masing berjalan seiringan keluar dari tren. Bonjolan yang masih kelihatan pada seluar sukan Nazel di sepanjang perjalanan untuk ke tempat menunggu teksi yang berada di hadapan stesen menarik perhatian kebanyakan pengunjung stesen tren tersebut. Ada yang berbisik sesama sendiri dan tidak kurang juga yang memandang sinis kepada anak muda itu dan wanita berusia di sebelahnya dengan seribu satu anggapan.

    “Zel.. Tutup la tu dengan beg”, tutur Aliza dengan perlahan kepada anak kawannya itu apabila mereka berdua beratur dan menunggu giliran untuk menaiki teksi namun tidak dapat menyembunyikan ghairahnya yang mula bercambah terhadap anak muda itu.

    “Eh, lupa. Bangun pulak lolipop ni”, balas Nazel berbaur sedikit gurauan nakal.

    “Lolipop nakal tu la yang kacau Auntie dalam tren tadi”, usik wanita itu sambil menjuihkan bibir tebalnya ke arah bonjolan seluar sukan anak kawannya.

    “Err.. Tak sengaja”, ujar anak muda itu.

    “Ye ke? Macam saja je? Nanti Auntie report kat mama Zel, baru tau”, usik janda itu lagi.

    Nazel sedikit gelabah.

    “Ala, Auntie Liza. Jangan la bagitau ibu. Sorry la. Tadi tu accident je. Orang ramai kot dalam tren. Tu yang tak dapat elak”, jelas anak muda itu kepada kawan ibunya.

    Wanita itu tergelak kecil melihat reaksi Nazel. Mustahil Aliza akan mengadu kepada Hasnah tentang perlakuan anaknya di dalam tren tadi sedangkan janda itu sendiri telah kebasahan merasai bonjolan zakar anak muda itu.

    “Ni Zel nak kena pegi Ampang Point jugak ke?”, tanya Aliza ketika beranjak ke hadapan tatkala gilirannya menunggu teksi tiba.

    “Tak tau la. Kenapa, Auntie Liza?”, jawab Nazel sambil mencuri pandang tubuh kawan ibunya itu yang lengkap berbaju kebaya ketat.

    Wanita itu tersenyum kerana menyedari hala tuju mata anak kawannya.

    “Datang rumah Auntie je la. Boleh borak lama-lama sikit”, luah janda itu sambil memegang tangan anak muda itu dan mengenyitkan mata.

    “Ok. Kejap lagi Zel sms kawan cakap tak dapat join”, balas Nazel dengan pantas.

    Aliza mengangguk dan memalingkan arah tubuhnya. Anak muda itu pula menunggu teksi di belakang wanita itu sambil matanya khusyuk memandang susuk tubuh kawan ibunya dengan bernafsu. Baju kebaya ketat yang dipakai janda itu benar-benar mengikut serta menampakkan bentuk tubuhnya dan membuatkan Aliza kelihatan amat seksi pada pandangan Nazel. Teksi berwarna kuning dan biru gelap berhenti di hadapan barisan menunggu. Wanita itu menonggeng ketika menyatakan destinasi kepada pemandu teksi selepas membuka pintu teksi. Pemandu teksi kemudian menganggukkan kepala dan menekan butang meter. Janda itu menoleh ke belakang dan tersenyum kecil apabila melihat bonjolan keras pada seluar sukan anak kawannya yang bergerak-gerak. Aliza memegang tangan Nazel dan memimpin anak muda itu menaiki teksi. Teksi itu memulakan perjalanan.

    Di dalam teksi, mata wanita itu tidak lekang dari memandang bonjolan pada seluar sukan yang dipakai anak kawannya. Faraj janda itu kembali mengemut-ngemut sendirian. Aliza kemudian meletakkan tangan kiri di atas peha kanan Nazel dan menggosok perlahan peha anak muda itu. Nazel merenggangkan sedikit kedua-dua kakinya dan sengaja menggerak-gerakkan zakarnya yang sedang mengeras di dalam seluar sukan sambil menaip mesej di handphone kepada rakannya untuk menyatakan tidak dapat menyertai mereka. Dada wanita itu berdebar-debar dengan kencang melihat tindakan anak kawannya menggerak-gerakkan zakarnya yang mengeras di dalam seluar sukan.

    “Zel..”, tutur janda itu perlahan sambil mencuit pinggang anak muda itu.

    “Hurm?”, balas Nazel dan memandang kawan ibunya.

    “Auntie nak tanya sikit, boleh?”, tanya Aliza perlahan.

    “Auntie Liza nak tanya apa?”, jawab Nazel.

    “Tapi Zel jangan marah Auntie tau”, jelas wanita itu yang menelan air liur melihat bonjolan pada seluar sukan anak kawannya.

    “Buat apa Zel nak marah pulak?”, balas anak muda itu.

    Janda itu mendekatkan bibirnya pada telinga Nazel.

    “Auntie nak pegang Zel punya boleh tak..”, bisik Aliza perlahan agar tidak didengari pemandu teksi.

    Nazel tersenyum miang serta merapatkan duduknya di sebelah wanita itu dan mencium pipi janda itu.

    “Pegang la. Memang Zel nak Auntie Liza pegang pun. Tapi Zel cuak pulak nak cakap”, bisik anak muda itu.

    Aliza mencubit peha Nazel dan tersenyum. Tangan kanan wanita itu mula menyentuh bonjolan yang terpamer pada seluar sukan anak kawannya. Anak muda itu merasai sensasi yang enak apabila zakarnya yang tegang di dalam seluar sukan kini mula dipegang oleh kawan ibunya. Janda itu semakin bernafsu menggenggam kemaluan Nazel yang masih berseluar sukan. Aliza mengetap bibir sambil menatap bonjolan seluar sukan anak muda itu sementara tangan kanan wanita itu ligat meramas-ramas zakar anak kawannya dari luar seluar sukan yang dipakai dan tangan kiri janda itu menggosok-gosok farajnya sendiri yang berair serta terkemut-kemut di dalam teksi.

    “Tebal jugak Zel punya ye..”, bisik Aliza sambil mendongak dan memandang anak kawannya.

    Nazel menyelukkan tangan kanannya melalui belakang tubuh kawan ibunya dan menggenggam serta meraba-raba buah dada wanita itu dari luar baju kebaya.

    “Takde la. Zel punya biasa-biasa je. Mana boleh lawan dengan skandal-skandal kesayangan Auntie Liza. Apa nama lelaki yang selalu kongkek Auntie Liza tu, ye? Hamid, eh? Mesti Pakistan tu sedap dapat main dengan janda anak empat ni puas-puas, kan?”, bisik anak muda itu dan mencium pipi kawan ibunya di samping meramas buah dada janda itu yang masih lengkap berbaju kebaya .

    “Zel!”, tutur Aliza sambil menggenggam zakar Nazel dari luar seluar sukan dengan seerat-eratnya serta membulatkan mata ketika memandang wajah anak kawannya.

    “Adui. Slow la sikit kalau nak pegang pun, Auntie Liza. Senak pelir Zel. Dah la tengah stim ni”, seloroh anak muda itu.

    Wanita itu tersenyum dan melonggarkan genggaman tangan kanannya.

    “Kenapa Zel horny sangat ni? Daripada dalam tren lagi, kan?”, tanya janda itu sambil mengusap pipi Nazel dengan tangan kiri.

    Anak muda itu tersengih.

    “Sebab tengok Auntie Liza la. Geram betul kat bibir tebal Auntie Liza ni. Lagi-lagi bila nampak Auntie Liza tonggeng tadi”, usik Nazel dan tersenyum sementara tangan kirinya menyentuh bibir tebal Aliza.

    “Nakal la anak Hasnah ni”, luah wanita itu dan mencubit pipi anak kawannya.

    Nazel meraba pipinya sambil tersengih.

    “Auntie Liza pun sama jugak”, bisik anak muda itu dan kemudian mengucup sekilas bibir tebal kawan ibunya .

    Janda itu mengetap bibir. Aliza kemudian memeluk Nazel dan mencium bibir anak kawannya itu dengan bernafsu. Wanita itu kini saling berpelukan dengan anak muda itu dan berbalas ciuman dengan ghairah di dalam teksi. Pemandu teksi yang menyedari aksi berahi Nazel dan janda itu di tempat duduk penumpang hanya mencuri pandang dengan khusyuk melalui cermin pandang belakang sehinggalah teksi itu tiba di destinasi yang dituju beberapa minit kemudian.

    “Ehem!”

    Bunyi deheman pemandu teksi menyedarkan Aliza dan anak muda itu. Mereka berdua melepaskan pelukan masing-masing. Selepas membayar tambang yang dikenakan, wanita itu mengikuti langkah anak kawannya keluar dari teksi dan berjalan memasuki perkarangan kondominium itu.

    “Tak menyempat betul. Dalam teksi pun jadi ke? Untung budak tu dapat perempuan lagi tua dari dia. Konpem mak cik tu kena projek habis-habis lepas ni”, desis pemandu teksi itu di dalam hati ketika menoleh memandang Nazel dan wanita berusia di sebelahnya.

    Anak muda itu berjalan di sisi kawan ibunya sambil berpimpinan tangan dan berpelukan. Sesekali Nazel mengambil kesempatan meramas punggung janda yang berbaju kebaya ketat itu dan dicubit kembali di lengan oleh Aliza. Pasangan itu kemudian saling bergelak ketawa.

    “Baik aku balik rumah memantat bini aku jap seround dua dulu. Lepas tu baru keluar lagi. Geram pulak rasanya”, fikir pemandu teksi itu sambil memandu teksinya dengan laju bersama keinginan yang menggunung untuk pulang ke rumah dan menyetubuhi isterinya.

    Di dalam lif, Aliza begitu bernafsu merocoh zakar anak kawannya dari luar seluar sukan manakala Nazel pula cukup bersyahwat meramas faraj wanita itu dari luar kain kebaya. Di sepanjang rangsangan berahi itu, mereka berdua saling berciuman dengan ghairah sehingga pintu lif terbuka setelah tiba di tingkat yang dituju untuk ke rumah janda itu.

    “Masuk la”, pelawa Aliza kepada anak kawannya setelah membuka kunci gril serta pintu utama dan menanggalkan kasut tumit tingginya sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam rumah.

    Nazel menanggalkan kasut sukan yang dipakai setelah berada di dalam rumah dan meletakkan begnya di atas lantai berhampiran rak kasut. Sebaik sahaja anak kawannya memusingkan badan, wanita itu terus duduk berteleku di hadapan Nazel pada paras kelangkang anak muda dan mencium-cium zakar anak kawannya dari luar seluar sukan dengan penuh berahi.

    “Auntie nak hisap batang anak Hasnah ni.. Auntie tak tahan.. Auntie nak sekarang, Zel..”, luah janda itu sambil mendongak memandang Nazel sementara tangan kanannya meramas-ramas zakar anak kawannya itu dengan rakus dari luar seluar sukan dan tangan kirinya menggentel-gentel farajnya sendiri dari luar kain kebaya dengan berahi.

    Anak muda itu menunduk memandang Aliza yang dilanda kegersangan sambil mengusap pipi kawan ibunya itu dan menganggukkan kepala. Wanita itu tersenyum girang dan menjilat-jilat zakar anak kawannya yang tegang dari luar seluar sukan dengan rakus. Nazel mendengus enak menikmati permainan lidah janda itu.

    “Stim habis dah Auntie Liza ni. Teruk aku macam ni. Nasib la dapat janda gersang”, getus anak muda itu di dalam hati sambil mengetap bibir melihat kerakusan Aliza menjilat-jilat dan mencium-cium zakarnya dari luar seluar sukan.

    Sebaik sahaja Aliza mendongak dengan mimik muka jalang, Nazel membongkok dan mencium bibir kawan ibunya dengan bersyahwat sambil wanita itu melucutkan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga ke paras lutut.

    “Auntie Liza..”, dengus anak muda itu dan mencium-cium pipi kawan ibunya kerana janda itu merocoh zakarnya dengan bernafsu.

    Nazel kemudian menegakkan kembali badannya dan khusyuk memandang kawan ibunya yang sedang merocoh zakarnya. Aliza kemudian menggenggam zakar anak kawannya dan mencium-cium bahagian tengah zakar anak muda itu. Selepas itu, wanita itu melepaskan genggaman tangannya dan menatap zakar tegang serta keras milik Nazel dengan penuh berahi.

    “Bertuah Hasnah ada anak batang gemuk macam ni..”, luah janda itu.

    “Manada gemuk, Auntie Liza. Biasa je. Kecik je pun”, balas anak muda itu dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Aliza mengetap bibir dan mendongak memandang anak kawannya.

    “Zel pernah main dengan mama Zel tak? Pernah try tak? Hurm?”, soal wanita itu dengan nakal dan mencium-cium kepala zakar anak muda itu.

    “Tak pernah.. Apa la Auntie Liza ni. Kang tak pasal-pasal ibu mengamuk kalau Zel cakap nak main dengan ibu. Kalau dengan Kak Uda pernah la. Dah banyak kali jugak Zel kongkek Kak Uda. Lepas Kak Uda kahwin pun Zel dapat main dengan dia lagi. Sedap henjut Kak Uda tu”, tutur Nazel sambil menyua-nyuakan zakarnya ke bibir tebal janda itu.

    Aliza tersenyum mendengar pengakuan anak muda itu. Fikiran wanita itu berputar kepada anak perempuan kawannya. Janda itu masih lagi mengingati bagaimana hebatnya anak perempuan kawannya itu menghisap zakar rakan sepejabatnya sendiri sehingga benih lelaki dari benua Afrika itu terpancut-pancut ke wajah licin gadis bertubuh genit itu dengan amat bernafsu sekali atas persetujuan mereka bertiga. Aliza disetubuhi dan diliwat lelaki benua Afrika itu dengan menggila lebih-lebih lagi kerana anak perempuan kawannya menolak dari ditiduri rakan sepejabatnya itu.

    “Dengan Farah? Emm, dah rasa kakak sendiri rupanya. Zel dah pernah buat la sebelum ni ye? Senang la Auntie nanti”, ujar wanita itu dan menjilat zakar anak kawannya yang mencanak keras dan tegang.

    “Huu.. Sikit je la, Auntie Liza.. Zel bukannya pandai main pun.. Jolok bodoh je..”, balas Nazel yang menikmati jilatan janda itu pada zakarnya.

    Aliza tersenyum nakal selepas menyudahkan jilatannya dan kembali mendongak memandang anak muda itu.

    “Auntie boleh imagine kalau Zel main dengan mama Zel nanti, mesti menjerit-jerit si Hasnah tu bila kena jolok dengan batang gemuk anak sendiri. Jelous Auntie kat mama Zel sebab takde anak lelaki batang gemuk macam ni. Anak Auntie semua perempuan”, luah wanita itu dan menyonyot kepala zakar anak kawannya.

    Anak muda itu mendengus kecil kerana kenikmatan kepala zakarnya dinyonyot kawan ibunya.

    “Huu.. Entah lah, Auntie Liza.. Kalau Zel nak try janda anak empat ni, boleh tak?”, goda Nazel dan mengusap-usap pipi kawan ibunya sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai hidung janda itu.

    Aliza memandang anak muda itu dan mengetap bibir. Wanita itu kemudian terus rakus menghisap santak zakar anak kawannya. Nazel tersentak dengan tindakan janda itu serta mengeluh-ngeluh kenikmatan sambil menarik baju sukannya ke paras atas perutnya dengan tangan kiri.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu kepada Aliza sambil tangan kanannya mengusap-usap pipi kawan ibunya itu.

    Nazel sangat terangsang melihat zakarnya dibaham oleh bibir tebal wanita itu dengan penuh bernafsu. Teknik janda itu begitu ampuh sekali tatkala menghisap zakar anak kawannya dengan santak dan kemudian menggoyang-goyangkan pula kepalanya ke kiri dan kanan sehinggalah menuju ke hujung kepala zakar anak muda itu. Permainan mulut Aliza pada zakar Nazel berulang-ulang dengan pantas sehingga membuatkan anak kawannya itu mendengus-dengus kenikmatan.

    “Lain macam betul penangan Auntie Liza ni.. Nampak gayanya memang janda anak empat ni kaki gian batang.. Kena kerja keras la aku jawabnya.. Syok pulak dapat janda gila batang ni.. “, desis anak muda itu di dalam hati ketika menunduk memandang kawan ibunya yang sedang khusyuk mengerjakan zakarnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Wanita itu mengubah rentak rangsangannya dengan menjilat-jilat pula zakar Nazel dengan rakus. Lidah janda itu begitu bijak mengerjakan setiap inci zakar anak kawannya dengan bernafsu. Anak muda itu terdongak-dongak menikmati enaknya khidmat lidah Aliza pada zakarnya.

    “Haa.. Sedap, Auntie Liza.. Zel suka janda jilat batang..”, keluh Nazel dan menunduk melihat kawan ibunya itu yang juga mendongak memandangnya sambil menjilat-jilat bahagian tengah zakarnya.

    Wanita itu kemudian mencium-cium buah zakar anak kawannya sambil menolak dan menahan zakar anak muda itu dengan tangan kiri. Lidah janda itu terus menyusuri buah zakar Nazel dan kemudian menghisap-hisap buah zakar anak kawannya itu.

    “Huu.. Pandai la Auntie Liza ni..”, dengus anak muda itu.

    Mulut Aliza kemudian kembali membaham zakar anak kawannya dan memegun di situ. Nazel amat bernafsu melihat bibir tebal wanita itu yang mengemam zakarnya sambil mendongak memandang.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Janda itu meneruskan langkah seterusnya dengan ghairah menyonyot zakar anak kawannya sambil meramas-ramas buah zakar anak muda itu dengan tangan kanan dan meramas-ramas peha Nazel dengan tangan kiri. Kaki anak muda itu terjingkit-jingkit sambil mendengus-dengus nikmat dek kerana nyonyotan padu kawan ibunya pada zakarnya.

    “Huu.. Mantap siot janda nyonyot batang..”, keluh Nazel sambil memaut bahu wanita itu dan terdongak-dongak.

    Janda itu semakin ampuh menyonyot zakar anak kawannya. Aliza meneruskan lagi nyonyotannya dan kemudian berhenti serta mendongak.

    “Sedap tak, Zel?”, goda wanita itu yang tersenyum sambil memegang zakar Nazel yang mencanak tegang dan keras dengan maksimum.

    “Sedap, Auntie Liza. Tip-top la Auntie Liza buat”, ujar anak muda itu sambil mengusap-usap rambut kawan ibunya dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Janda itu tersenyum miang dan memaut kedua-dua belakang peha anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza terus menghisap zakar anak muda itu dengan lebih deras berbanding sebelumnya. Hisapan padu wanita itu nyata memukau berahi Nazel yang kakinya kini terketar-ketar merasai asakan mulut kawan ibunya yang jelas semakin bernafsu mengerjakan zakarnya.

    “Huu! Huu! Auntie Liza.. Power betul janda hisap batang.. Huu!” keluh anak muda itu yang ternganga kenikmatan kerana zakarnya dihisap janda itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza sangat berahi menghisap zakar muda itu. Nazel mengeluh-ngeluh kesedapan sambil memegang kepala kawan ibunya dek kerana hisapan deras wanita itu pada zakarnya. Hisapan janda itu begitu bernafsu sehingga menerbitkan bunyi yang sangat menggairahkan lagi anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Sedap, Auntie Liza.. Sedap.. Huu!”, dengus anak muda itu dengan kaki yang terketar-ketar hebat dan mulai memegang kepala Aliza menggunakan kedua-dua tangannya serta memegunkan pergerakan mulut wanita itu yang dari tadi begitu deras menghisap zakarnya tanpa henti.

    Anak muda itu kemudian menarik zakarnya keluar daripada mulut kawan ibunya dengan perlahan. Di sepanjang proses itu, janda itu menyonyot-nyonyot zakar Nazel sehingga anak kawannya itu selesai mengeluarkan zakarnya.

    “Pandai betul Auntie Liza buat lelaki gersang, kan?”, usik anak muda itu sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai lidah Haliza.

    “Auntie suka batang tebal.. Penuh mulut Auntie bila hisap..”, luah wanita itu dan menjilat-jilat hujung kepala zakar anak kawannya sambil mendongak.

    Nazel memaut kepala kawan ibunya dengan erat.

    “Auntie Liza ni buat Zel tak tahan la..”, tutur anak muda itu dan terus menghenjut mulut janda itu dengan deras.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Zakar Nazel terus menujah mulut kawan ibunya dengan penuh syahwat. Aliza memaut kedua-dua belakang peha anak muda itu dengan erat sambil menikmati asakan zakar anak kawannya itu yang menghentak santak mulutnya bertalu-talu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Huu! Nikmat giler jolok mulut Auntie Liza..”, keluh Nazel yang terdongak mengerjakan mulut wanita itu dengan berterusan.

    Kepala janda itu yang dipegang erat anak kawannya kemudian didongakkan oleh anak muda itu yang menunduk sambil menghenjut mulutnya dengan rakus. Mereka berdua saling menatap antara satu sama lain.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Sedap betul jolok mulut janda ni.. Auntie Liza sayang.. Huu!”, dengus Nazel sambil menunduk memandang kawan ibunya dan menghenjut mulut wanita itu berterusan.

    Aliza semakin mengeratkan pautan tangannya pada belakang peha anak kawannya. Tangan kiri janda itu meramas-ramas farajnya sendiri.

    “Kuat betul anak you jolok mulut I, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati sambil menahan asakan zakar anak kawannya yang rakus menghentak mulutnya sementara kepalanya mendongak memandang anak muda itu yang terdongak-dongak mengeluh kenikmatan.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Auntie Liza.. Auntie..”

    Nazel semakin ampuh menghenjut mulut wanita itu dengan rakus sehinggalah anak muda itu memegang kepala kawan ibunya sehingga santak ke pangkal zakarnya serta memegunkan pergerakannya.

    “Auntie Liza! Zel pancut dalam mulut Auntie Liza! Huu! Best giler pancut dalam mulut janda..”, keluh Nazel yang terdongak sambil kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar ketika memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu.

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Creet!)

    Aliza membiarkan pancutan deras air mani anak kawannya itu memenuhi mulutnya. Wanita itu mengusap-usap peha Nazel dengan perlahan di sepanjang proses itu sehingga ke buah zakar anak muda itu sambil mendongak. Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan setelah memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu. Anak muda itu menunduk memandang kawan ibunya yang masih duduk berteleku dan mendongak.

    (Glup. Glup. Glup.)

    Aliza menelan kesemua kuantiti air mani anak muda itu yang bertakung di dalam mulutnya. Wanita itu bangun dari duduknya dan kemudian berdiri di hadapan Nazel. Janda itu mendongak dan mengusap-usap pipi anak kawannya sambil tersenyum.

    “Banyak air anak Hasnah ni. Dah lama Auntie tak telan air lelaki tau. Thank you, sayang”, luah Aliza dan menjingkitkan kaki ketika mengucup dahi anak muda itu.

    Wanita itu kemudian melucutkan baju kebaya ketat yang dipakai dan hanya berpakaian dalam berwarna putih sahaja di hadapan anak kawannya. Nazel meneguk air liur melihat tubuh janda itu yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika ini. Selepas melucutkan pakaiannya, Aliza kemudian menanggalkan pula jersi dan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga anak muda itu hanya bertelanjang bulat di hadapannya.

    “Zel haus tak? Kita rehat kejap, ye? Keluar banyak kan tadi? So, kena la bagi batang gemuk anak Hasnah ni charge balik. Auntie nak lagi nanti”, ujar wanita itu dan tersenyum nakal sambil memeluk Nazel dan memegang-megang zakar anak muda itu.

    “Okay, Auntie Liza. Zel ikut je”, balas Nazel dan mencium pipi janda itu.

    Aliza memimpin tangan anak kawannya dan berjalan menuju ke dapur. Anak muda yang berjalan di belakang wanita itu pula begitu asyik melihat lenggok punggung janda itu yang hanya berseluar dalam. Setelah tiba di bahagian dapur, Aliza mengambil dua gelas kosong dari rak peralatan serta sebotol air sirap daripada peti sejuk dan menuju ke meja makan. Nazel yang berada di tepi meja makan begitu khusyuk memerhati pergerakan wanita itu.

    “Kenapa tengok Auntie macam tu?”, tanya janda itu sambil menuang air sirap ke dalam kedua-dua gelas kosong.

    “Takde apa. Saja je. Geram pulak bila Zel tengok Auntie Liza lama-lama”, balas anak muda itu.

    “Kenapa geram pulak? Bukannya Zel tak pernah nampak Auntie pun, kan?”, ujar Aliza sambil menghulurkan satu gelas berisi air kepada anak kawannya dan meneguk air dari gelas satu lagi.

    Nazel tidak menjawab dan terus meminum air di sisi wanita itu. Mata anak muda itu tekun melihat bibir tebal kawan ibunya yang sedang menghirup air daripada gelas. Zakar Nazel yang memejal menampakkan tanda akan mengeras sekali lagi. Anak muda itu meletakkan gelas di atas meja makan dan berdiri di belakang janda yang baru menyudahkan minum dan sedang berkira-kira untuk menyimpan semula botol air ke dalam peti sejuk dan meletakkan gelas ke dalam sinki. Nazel memeluk lembut tubuh kawan ibunya dari belakang.

    “Memang la. Tapi Zel mana pernah nampak Auntie Liza pakai coli ngan panties je sebelum ni. Kalau setakat baju ketat ngan singkat, tu dah biasa sangat. Auntie Liza lagi seksi bila pakai macam ni”, tutur anak muda itu dan mencium bahu Aliza.

    “Apa la Zel ni. Merapu betul. Mana-mana perempuan pun kalau pakai underwear or lingerie je memang la seksi”, usik wanita itu dan memaut pergelangan tangan Nazel yang memeluk perutnya.

    “Zel kan tengah tengok Auntie Liza ni? Bukannya tengok perempuan lain. So tak sama la”, balas anak muda itu dan mencium pula leher kawan ibunya.

    “Ada je anak Hasnah ni menjawab, kan?”, ujar janda itu dan mencium pipi anak kawannya serta sengaja melentikkan tubuh agar punggungnya menekan zakar anak muda itu.

    “Tak tahan pulak kat janda anak empat ni..”, bisik Nazel dan mengucup bibir Aliza setelah menarik perlahan wajah kawan ibunya itu agar menoleh ke sisi.

    Bibir wanita itu dan bibir anak kawannya saling bertaut sambil mereka berdua berpelukan dalam keadaan di mana Nazel berada di belakang janda itu. Anak muda itu kemudian mencium-cium pipi kawan ibunya.

    “Auntie pun sama.. Tak sangka Auntie boleh horny kat anak kawan sendiri..”, luah Aliza perlahan sambil mendongak serta melentikkan punggungnya.

    Nafsu Nazel semakin bergelora kerana sedang memeluk kawan ibunya dari belakang sambil wanita itu semakin galak melentikkan lagi punggungnya. Ketinggian janda itu yang rendah sedikit darinya cukup merangsang naluri syahwat anak muda itu. Tubuh Aliza yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika melentik benar-benar membangkitkan berahi Nazel sementara zakarnya semakin ligat mengeras kerana bersentuhan dengan punggung wanita itu yang berseluar dalam.

    “Auntie Liza ni rendah ngan kurus je orangnya, kan? Jenis kurus yang tak kurus sangat. Tapi body Auntie Liza memang buat lelaki stim habis. Pandai janda anak empat ni jaga badan”, ujar anak muda itu dan menjilat-jilat leher kawan ibunya.

    “Amboi, melambung je anak Hasnah ni puji Auntie, ye? Mesti la Auntie kena jaga badan, sayang. Kalau tak, jatuh la market Auntie nanti. Siapa yang nak Auntie kalau body Auntie tak cantik? Hurm?”, goda janda itu sambil melentikkan lagi punggungnya dan kemudian melurut-lurut zakar Nazel secara menaik dan menurun.

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu yang kemudian menarik kembali wajah Aliza agar menoleh ke kanan dan mencium bibir wanita itu.

    Nazel dan kawan ibunya saling berbalas ciuman dengan bernafsu. Punggung janda itu yang berseluar dalam semakin asyik melurut zakar anak kawannya sambil melentik dengan penuh berahi. Zakar anak muda itu mencanak tegang dan keras dek kerana lurutan punggung Aliza yang amat mengghairahkan. Tangan kiri Nazel perlahan-lahan menyeluk coli kawan ibunya dan meramas-ramas buah dada wanita itu sambil anak muda itu masih memeluk erat janda itu dari belakang. Aliza menikmati ramasan anak kawannya pada buah dadanya dari dalam coli yang dipakai sambil masih melentikkan tubuhnya yang rendah sedikit dari anak muda itu.

    “Zel geram giler kat Auntie Liza ni..”, bisik Nazel dan menjilat-jilat leher kawan ibunya sambil tangan kirinya rakus meramas buah dada wanita itu dari dalam coli sementara zakarnya pula menekan-nekan hebat punggung janda itu dari luar seluar dalam.

    “Uhh..”, desah Aliza perlahan sambil melentikkan lagi punggungnya sementara kakinya mulai sedikit terketar dan tangan kanannya kemudian memimpin perlahan tangan kanan anak kawannya ke kawasan farajnya dari luar seluar dalam yang masih dipakai.

    Tangan kanan anak muda itu menggentel-gentel kawasan faraj kawan ibunya yang lengkap berseluar dalam dan tangan kirinya meramas-ramas buah dada wanita itu dari dalam coli dengan rakus. Janda itu mendesah-desah enak menikmati permainan tangan anak kawannya yang mengasak buah dada dan farajnya serentak. Jemari kanan Nazel semakin mengasak faraj Aliza yang mula berair sementara buah dada kawan ibunya itu digenggam dan diramas rakus dengan tangan kirinya.

    “Ahh.. Ahh..”, desah Aliza yang masih menekan hebat punggungnya pada zakar anak muda itu sambil melentik sambil kedua-dua kakinya menggeletar kerana getaran yang menerjah farajnya.

    Tangan kiri wanita itu memaut sisi meja makan yang berada di hadapannya sementara tangan kanannya memaut pergelangan tangan kanan Nazel yang meramas, menggentel, dan mengasak kawasan farajnya dari luar seluar dalam dan punggungnya juga ditekan hebat oleh zakar anak muda itu. Janda itu semakin terketar-ketar dirangsang anak kawannya sendiri. Faraj Aliza yang masih berseluar dalam semakin kebasahan di samping kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar kesan dari permainan jemari dan asakan zakar Nazel. Anak muda itu semakin terangsang apabila merasai kelembapan yang hadir pada faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Nazel merancakkan lagi tempo gentelan jarinya pada faraj Aliza dari luar seluar dalam, menekan hebat punggung wanita itu yang juga masih berseluar dalam dengan menggunakan zakarnya, dan membuat love bite yang ampuh pada leher kawan ibunya itu selama beberapa ketika.

    “Janda anak empat depan Zel ni memang nafsu kuat, kan.. Kenapa la Uncle Samad, Uncle Gopal, ngan Uncle Wong ceraikan Auntie Liza ni.. Kenyang lelaki lain dapat main dengan janda diorang ni..”, bisik Nazel dan mencium-cium pipi janda itu.

    “Uhh.. Zel kena la puaskan Auntie kalau macam tu..”, balas Aliza dengan perlahan sambil terketar-ketar menahan gentelan jari anak kawannya dan tekanan zakar anak muda itu.

    Nazel mencium leher kawan ibunya dan melucutkan coli yang dipakai wanita itu. Anak muda itu kemudian memusingkan tubuh kawan ibunya agar janda itu berdiri menghadapnya.

    “Tak dapat la nak janji kalau nak cakap konpem dapat puaskan Auntie Liza. Buat malu je kalau nanti masuk angin je lebih. Tapi Zel boleh try kalau Auntie Liza nak”, tutur Nazel sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas punggung kawan ibunya yang hanya berseluar dalam.

    “Elehh. Merendah diri la tu, ye?”, usik Aliza yang mendongak dan mencubit pipi anak anak muda itu.

    “Bukan la, Auntie Liza. Ni namanya sedar diri. Mesti Zel kena kerja keras kalau nak puaskan janda yang kat depan mata ni. Tak nak la pulak cakap besar je. Auntie Liza pun bukannya calang-calang perempuan. Dah la expert, banyak pengalaman lagi. Teruk Zel nanti bila janda anak empat ni keluar semua skill dia”, usik Nazel dan menggeselkan hidungnya pada hidung kawan ibunya itu.

    “Nakalnya la Zel ni. Boleh pulak cakap Auntie macam tu? Auntie tak kisah kalau anak Hasnah ni nak try Auntie. Zel nak ke kat Auntie? Hurm?”, ujar Aliza yang masih mendongak sambil tangan kanannya mencubit pipi Nazel dengan lembut dan tangan kirinya memegang dada anak kawannya itu.

    Anak muda itu tidak menjawab dan terus mencium bibir kawan ibunya. Selepas bahagian bibir, Nazel beranjak kepada mencium-cium dan menjilat leher wanita itu. Janda itu memeluk anak kawannya dan mendesah kecil menikmati hala tuju permainan rangsangan anak muda itu.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    Lidah Nazel perlahan-lahan mula menjilat puting buah dada kawan ibunya. Aliza ghairah melihat anak muda itu yang membongkok mengerjakan buah dadanya dengan perlahan. Tangan kanan wanita itu mengusap-usap belakang leher Nazel sementara tangan kirinya tidak henti-henti meramas zakar anak kawannya itu. Lidah Nazel yang masih menjilat perlahan mula meneroka segenap penjuru buah dada janda itu dengan khusyuk.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza perlahan.

    Selepas beberapa ketika, lidah anak muda itu kembali kepada puting buah dada kawan ibunya. Kedua-dua buah dada wanita itu mula digenggam dengan erat dengan kedua-dua belah tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel kemudian menjilat rakus puting buah dada janda itu. Aliza kenikmatan menikmati asakan lidah anak kawannya yang menggentel puting buah dadanya dan memeluk erat anak muda itu.

    “Uhh.. Uhh..”, desah wanita itu sambil mengusap rambut Nazel.

    Anak muda itu berterusan menjilat kedua-dua puting buah dada kawan ibunya secara bergilir-gilir. Janda itu mendesah-desah enak kerana gentelan lidah Nazel yang pantas dan jitu mengerjakan kedua-dua puting buah dadanya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Zel.. Uhh..”, desah Aliza sambil memaut dan meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Anak muda itu kemudian menukar rentaknya dengan menghisap buah dada kawan ibunya sambil meramas-ramas punggung wanita itu yang hanya berseluar dalam dengan rakus.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh.. Hisap tetek Auntie lagi, sayang..”, desah janda itu lagi dan mengucup dahi anak kawannya serta meramas rambut anak muda itu.

    Nazel semakin rakus menghisap buah dada kawan ibunya. Anak muda itu ligat membaham kedua-dua buah dada Aliza bergilir-gilir. Wanita itu mendesah-desah dengan enak menikmati permainan mulut anak kawannya pada buah dadanya.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh..”, janda itu mendesah lagi.

    Permainan mulut Nazel kemudian berhenti sambil anak muda itu menegakkan badannya dan mencium bibir kawan ibunya. Aliza saling memeluk erat anak kawannya dan berbalas ciuman dengan penuh nafsu.

    “Pandai anak Hasnah ni hisap tetek Auntie..”, luah wanita itu sambil mendongak memandang Nazel dan tangannya melurut-lurut zakar keras anak muda itu yang mencanak tegang.

    “Siapa boleh tahan dengan Auntie Liza ni? Semua lelaki pun nak sental body janda anak empat ni cukup-cukup kalau dapat. Zel sama je”, ujar anak muda itu dan menjilat leher kawan ibunya.

    “Auntie suka..”, tutur janda itu perlahan sambil mendongak dan sebelah lagi tangannya mengusap-usap belakang badan anak kawannya.

    Nazel tersenyum dan mengucup bibir Aliza serta meramas punggung kawan ibunya itu yang hanya berseluar dalam. Pinggang wanita itu kemudian dirangkul erat sambil anak muda itu membongkok menuju ke bahagian buah dada kawan ibunya. Mulut Nazel kemudian membaham perlahan buah dada wanita itu dan mengemam seketika.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Anak muda itu kemudian terus menyonyot padu buah dada kawan ibunya. Janda itu mendesah-desah dengan tidak keruan menikmati keampuhan nyonyotan anak kawannya itu pada buah dadanya.

    “Ohh.. Ohh..”, desah Aliza.

    Nazel khusyuk menyonyot buah dada kawan ibunya dengan mata yang terpejam. Wanita itu memaut erat tengkuk anak kawannya dan semakin karam dengan nyonyotan jitu anak muda yang sedang menerjah buah dadanya.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Nyonyotan Nazel kini beranjak pula kepada sebelah lagi buah dada janda itu. Aliza dilanda kenikmatan kerana asakan nyonyotan anak muda itu yang bernafsu menjamah buah dadanya.

    “Nyonyot tetek Auntie kuat-kuat, sayang.. Uhh.. Uhh..”, rengek wanita itu sambil menarik-narik kepala anak kawannya agar semakin rapat ke buah dadanya.

    Nazel kemudian menggenggam sisi kedua-dua buah dada kawan ibunya dan rakus menyonyot buah dada janda itu bertalu-talu secara bergilir-gilir.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Ahh.. Ahh.. Sedap, Zel..”, desah Aliza dengan tubuh yang terketar-ketar sambil berselang-seli terdongak dan menunduk sementara tengkuk anak kawannya dipaut erat.

    Selepas beberapa minit, anak muda itu menegakkan badan dan memeluk erat tubuh kawan ibunya dan mencium bibir wanita itu. Zakar Nazel tidak henti-henti dirocoh janda itu sambil bibir pasangan itu saling bertaut dan ciuman demi ciuman singgah di antara mereka berdua.

    “Horny betul Zel kat Auntie ye.. Ni yang buat Auntie makin suka kat anak Hasnah ni..”, luah Aliza sambil mendongak dan menggenggam zakar anak kawannya dan memimpin Nazel ke kerusi meja makan dengan zakar anak muda itu yang masih di dalam genggaman tangannya.

    Wanita itu kemudian duduk di atas kerusi meja makan dan mendongak memandang anak kawannya sambil tangan kanannya melurut perlahan zakar anak muda itu.

    “Zel suka Auntie tak?”, goda janda itu dan menjilat perlahan zakar Nazel.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Suka, Auntie Liza.. Zel suka Auntie Liza..”, balas anak muda itu yang menunduk dan menikmati jilatan kawan ibunya pada zakarnya.

    Wanita itu tersenyum miang sambil mendongak memandang anak kawannya. Janda itu kemudian menghisap zakar Nazel dengan perlahan.

    (Flop. Flop. Flop. Flop. Flop. Flop.)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut Aliza.

    Hisapan wanita itu terus meneroka zakar anak kawannya dan berhenti pada buah zakar anak muda itu. Janda itu kemudian merocoh-rocoh zakar Nazel sambil mendongak dan mengetap bibir.

    “Anak Hasnah ni nak main dengan janda tak..”, goda Aliza lagi.

    “Nak, Auntie Liza.. Zel nak main janda anak empat ni.. Huu..”, keluh anak muda itu yang kesedapan zakarnya dirocoh kawan ibunya.

    Wanita itu melepaskan rocohan tangannya pada zakar anak kawannya dan mengangkangkan kakinya menghadap anak muda itu.

    “Sini, Zel.. Jilat pantat Auntie dulu..”, gamit janda itu sambil tangan kanannya meraba farajnya sendiri yang masih berseluar dalam dan tangan kirinya meramas buah zakar Nazel.

    Anak muda itu duduk berteleku di atas lantai dapur sambil menghadap kerusi meja makan yang sedang diduduki Aliza. Ibu jari kanan Nazel menggentel-gentel faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Wanita itu tidak keruan tatkala lidah anak kawannya mula menjilat perlahan menyusuri kawasan farajnya yang masih berseluar dalam.

    “Tanggalkan panties Auntie..”, pinta janda itu perlahan sambil meramas rambut Nazel.

    Anak muda itu mencapai kedua-dua sisi seluar dalam Aliza dan kemudian melucutkan seluar dalam yang dipakai kawan ibunya itu dengan perlahan-lahan. Wanita itu meluruskan, merapatkan, dan melunjurkan kedua-dua kakinya ke atas sambil anak kawannya menanggalkan seluar dalamnya sambil perlahan-lahan bangun sehingga ke hujung kaki. Nazel tidak henti-henti mencium-cium segenap inci kaki janda itu di sepanjang pelucutan seluar dalam kawan ibunya sehinggalah Aliza hanya bertelanjang bulat sahaja tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

    “Kat kaki Auntie pun anak Hasnah ni horny jugak? Fetish la Zel ni..”, usik wanita itu yang mendongak dan masih duduk di atas kerusi meja makan sambil kedua-dua kakinya melunjur dan melurus ke atas sementara tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya.

    Nazel kemudian mengangkangkan kaki janda itu dan mencium-cium kedua-dua tapak kaki kawan ibunya dengan rakus. Aliza khusyuk melihat anak kawannya yang berahi kepada sepasang kakinya. Lidah anak muda itu kemudian mula menjilat tapak kaki wanita itu dan perlahan-lahan menuju ke bawah sambil meneroka kawasan betis, peha, dan akhirnya menuju ke kawasan faraj kawan ibunya itu. Nazel kini kembali duduk berteleku menghadap janda itu yang hanya bertelanjang bulat dan sedang duduk di atas kerusi meja makan sambil mengangkang.

    “Jilat pantat Auntie sekarang, sayang..”, rayu Aliza dengan kedua-dua tangannya memaut kedua-dua belakang lututnya sambil kedua-dua kakinya dijarakkan.

    Bibir anak muda itu mula menjengah permukaan faraj kawan ibunya. Kedua-dua tangan Nazel memaut kedua-dua tangan wanita itu yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya sendiri dalam keadaan mengangkang di atas kerusi meja makan. Anak muda itu kemudian mencium-cium faraj janda itu di samping menggesel-geselkan hidungnya.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza.

    Selepas beberapa ketika, lidah Nazel mula mengasak faraj kawan ibunya dengan perlahan.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Horny Auntie tengok anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ess.. Uhh..”, desah wanita itu lagi sambil menikmati rentak jilatan lidah anak kawannya.

    Nazel semakin khusyuk menjilat faraj janda itu. Setiap inci dan ruang faraj Aliza dijilat dengan penuh asyik oleh anak muda itu. Wanita itu terketar-ketar kerana kenikmatan dek permainan lidah anak kawannya.

    “Uhh.. Uhh.. Ess..”, desah janda itu di atas kerusi meja makan.

    Nazel kemudian menyudahkan khidmat lidahnya dan mengusap-usap faraj kawan ibunya. Pandangan anak muda itu mendongak memandang Aliza yang mengetap bibir.

    “Auntie nak lagi, Zel.. Jilat pantat Auntie lagi..”, luah wanita itu yang menunduk dengan wajah yang masih menginginkan farajnya diteroka lagi.

    Nazel tersenyum kecil dan memaut kedua-dua belakang peha janda itu dengan kedua-tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Lidah anak muda itu kembali mengerjakan faraj Aliza dengan tempo yang berbeza dari sebelumnya. Asakan deras jilatan Nazel pada faraj kawan ibunya begitu menusuk syahwat wanita itu yang kini tidak dapat lagi mengekalkan pautan tangannya.

    “Ahh.. Ahh.. Zel..”, desah janda itu sambil meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Jilatan anak muda itu semakin deras menerjah faraj Aliza. Nazel begitu khusyuk memastikan lidahnya bertalu-talu menjamah ruang faraj kawan ibunya. Wanita itu terketar-ketar menerima tujahan lidah anak muda itu yang berterusan mengerjakan farajnya seperti lidah kucing ketika meminum air. Janda itu meramas-ramas rambut anak kawannya dengan rakus sambil menunduk ke bahagian farajnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Lagi, Zel.. Ohh.. Ohh.. Auntie suka anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ahh.. Zel suka jilat pantat janda kan..Uhh.. Uhh..”, rengek Aliza yang terdongak dan menunduk sambil bernafsu melihat anak kawannya yang berhempas-pulas menjilat farajnya bertalu-talu.

    Nazel meluruskan lidah dan memegunkan kepalanya seketika. Anak muda itu kemudian menukar rentak permainan oralnya dengan menjolok-jolok faraj kawan ibunya menggunakan lidah. Pergerakan kepala dan lidah Nazel pada faraj wanita itu berulang-ulang dan statik pada tempo yang sama.

    (Plurp! Plurp! Plurp! Plurp! Plurp!)

    “Zel.. Uhh.. Uhh..”, desah janda itu yang kemudian menganga kecil sambil memaut tengkuk anak kawannya.

    Jolokan lidah anak muda itu pada faraj Aliza sangat konsisten pada tempo dan kedalaman yang dicapai. Wanita itu terketar hebat tiap-tiap kali lidah anak kawannya menyucuk ke dalam rongga farajnya. Ketika Nazel menyudahkan fasa rangsangan oralnya, lidah anak muda itu menjolok faraj kawan ibunya dengan sedalam-dalamnya dan memegun seketika. Janda itu terketar-ketar dengan lebih hebat tatkala anak kawannya menggeleng-gelengkan kepala sehingga lidah anak muda itu dikeluarkan dengan sepenuhnya dari faraj Aliza.

    “Best betul la gomol burit Auntie Liza.. Zel nak korek pantat janda ni jap..”, tutur Nazel perlahan yang mendongak memandang kawan ibunya dan menjolok faraj wanita itu dengan laju menggunakan jari hantu tangan kanannya sambil tangan kirinya mengusap-usap peha kanan janda itu yang kini berada di dalam posisi duduk kebiasaan di atas kerusi meja makan itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    Aliza dilanda kenikmatan yang memuncak dek henjutan jari anak muda itu pada farajnya. Tangan kanan wanita itu memaut erat pergelangan tangan kiri Nazel yang mengusap peha kanannya sementara tangan kiri janda itu memaut erat bahu kanan anak kawannya itu.

    “Uhh! Uhh! Zel.. Ahh!”, erang Aliza sambil terdongak-dongak dengan kaki yang menjingkit-jingkit dan terketar-ketar.

    Anak muda itu makin menghenjut laju faraj kawan ibunya dengan menggunakan jari hantu tangan kanannya. Wanita itu tidak henti-henti mengerang di atas kerusi meja makan kerana asakan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya bertalu-talu.

    “Seksinya Auntie Liza mengerang.. Ni yang buat lagi syok korek burit janda ni laju-laju.. Auntie Liza suka tak pantat kena korek? Hurm? Hurm?!”, ujar Nazel sementara jari hantu kanannya berterusan menjolok faraj kawan ibunya dengan kederasan maksimum sambil tangan kirinya menggenggam erat buah dada janda itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza dengan kuat sambil kedua-dua tangannya memeluk erat belakang tengkuk anak kawannya dan wajah wanita itu menunduk ke bawah dengan mata yang terpejam rapat dan dahi yang berkerut bersama mulut yang menganga.

    Tubuh janda itu semakin kerap terketar-ketar bersama kaki yang terjingkit-jingkit. Keampuhan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya cukup menikmatkan Aliza walau pun terpaksa menanggung asakan berahi yang menghempas-hempas dalam keadaan duduk di kerusi meja makan. Wanita itu yang masih memaut belakang tengkuk Nazel kemudian menggagahkan diri menundukkan kepala dan mendekatkan wajahnya kepada wajah anak kawannya itu walau pun farajnya sedang diasak bertalu-talu.

    “Zel suka dera Auntie kan.. Ahh.. Ahh.. Teruk Auntie kena dera dengan anak Hasnah ni.. Uhh.. Uhh..”, rengek janda itu perlahan namun tidak mampu menyembunyikan desahannya sementara tubuhnya terketar-ketar dan kakinya terjingkit-jingkit dalam keadaan duduk.

    Nazel mencium-cium pipi kawan ibunya dan semakin mengerjakan faraj wanita itu dengan rakus menggunakan jari hantu kanannya.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Zel! Zel!”, raung Aliza dengan lebih kuat dan kemudian membuat love bite yang sangat padu pada leher muda itu.

    Tidak berapa lama kemudian, janda itu memeluk Nazel dengan sangat erat sambil kakinya yang terketar-ketar dan mengepit-ngepit tangan anak kawannya itu yang berada di bahagian farajnya. Tubuh Aliza mengejang sambil tertonggek walaupun dalam keadaan duduk di atas kerusi meja makan.

    (Chush. Chush.)

    “Auntie keluar, Zel.. Auntie dah keluar..”, bisik wanita itu perlahan sambil tercungap-cungap dan mengucup pipi anak kawannya.

    “Ye, Auntie Liza. Zel rasa. Teruk jugak ye bila janda pancut. Banyak pulak janda anak empat ni keluar air. Kesian Auntie Liza, kan?”, usik Nazel dan mengucup leher janda itu.

    “Zel jahat!”, tutur Aliza dan mencubit belakang lengan kiri anak muda itu.

    Nazel tergelak kecil dan perlahan-lahan mengeluarkan jari hantu kanannya dari faraj kawan ibunya itu. Anak muda itu kemudian menjilat sedikit jari hantu kanannya sambil memandang wanita itu yang menegakkan tubuh dalam keadaan duduk di kerusi meja makan itu.

    “Erk. Rasa payau pun ada. Lantak la. Payau pun payau la. Telan je la air Auntie Liza ni”, getus Nazel di dalam hati dan menelan baki air janda itu yang ada di jari hantu kanannya.

    Aliza tergelak kecil melihat tindakan anak kawannya.

    “Macam mana, Zel? Sedap tak rasa air janda anak empat ni? Best ye telan air janda?”, usik wanita itu sambil menunduk dan mengusap-usap rambut anak muda itu dengan penuh kasih sayang.

    “Boleh la. Sedap jugak air Auntie Liza”, jawab Nazel.

    Janda itu tersenyum kecil dan mencubit pipi anak kawannya. Nazel kemudian menyumbat jari hantu kanannya ke dalam mulut kawan ibunya. Aliza kemudian menghisap dan menyonyot jari anak muda itu dengan bernafsu.

    “Seksi la bibir tebal Auntie Liza ni hisap ngan nyonyot jari Zel”, tutur Nazel.

    Hisapan dan nyonyotan wanita itu berhenti apabila anak kawannya mengeluarkan jarinya.

    “Auntie Liza suka tak rasa air sendiri?”, usik anak muda itu.

    “Auntie dah biasa la, sayang”, balas janda itu pula dan kemudian mengucup dahi Nazel.

    “Alaa”, jawab anak muda itu dengan spontan kerana usikannya yang tidak menjadi.

    Nazel kemudian berdiri di hadapan kawan ibunya yang masih duduk di kerusi meja makan. Anak muda itu mendongakkan wajah Aliza dengan tangan kiri sambil tangan kanannya membelai zakarnya sendiri. Wanita itu yang memahami keinginan Nazel kemudian mengetap bibir sambil mendongak dan tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Janda itu terus menghisap zakar anak kawannya dengan deras dan penuh bernafsu.

    “Huu! Huu! Terbaek betul Auntie Liza hisap konek.. Mantap giler rasa janda blowjob.. Huu!”, keluh Nazel sambil menyisir rambut kawan ibunya.

    Wanita itu semakin rakus menghisap zakar anak kawannya. Anak muda itu pula mengeluh-ngeluh menikmati asakan mulut kawan ibunya. Nazel sangat berahi melihat bibir tebal janda itu yang membaham zakarnya. Aliza kemudian menyudahkan permainan mulutnya dan mengemam pangkal zakar anak muda itu. Wanita itu mengeluarkan zakar Nazel dan menggenggam pangkal zakar anak kawannya itu yang mencanak keras dan tegang dengan maksimum dengan tangan kanannya.

    “Zel geram sangat kat Auntie Liza ni”, ujar anak muda itu sambil duduk berteleku di hadapan kawan ibunya yang sedang duduk di kerusi meja makan dan mengangkangkan kembali kedua-dua kaki janda itu.

    Nazel menyembamkan wajahnya tepat ke bahagian faraj kawan ibunya dan memaut kedua-dua pinggang wanita itu. Aliza tidak keruan apabila bibir anak muda itu melajak masuk menjamah saluran peranakannya. Janda itu semakin terketar tatkala lidah anak kawannya menjilat-jilat ruang farajnya dengan deras.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ahh.. Ahh.. Zel..”, desah Aliza dan meramas rambut Nazel sambil terdongak ke atas.

    Wanita itu meramas-ramas rambut anak kawannya dengan tidak keruan sambil tubuhnya terketar-ketar dek penangan lidah anak muda itu yang mengerjakan farajnya bertalu-talu. Nazel bertambah berahi menjilat rakus faraj kawan ibunya dan mendongak sedikit memandang wajah janda itu yang semakin kenikmatan.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Uhh.. Jilat lagi pantat Auntie, Zel.. Ahh.. Anak Hasnah ni memang suka jilat burit janda, kan.. Ahh..”, rengek Aliza yang menunduk memandang wajah anak kawannya sambil tangannya memaut erat tengkuk anak muda itu.

    Nazel masih khusyuk meneruskan jilatan deras pada faraj wanita itu. Anak muda itu kemudian memaut erat kedua-dua belah punggung kawan ibunya dari bawah dan menukar haluan rangsangan.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Nazel menyonyot rakus faraj kawan ibunya sambil janda itu terketar-ketar dan menarik-narik kepala anak kawannya sehingga rapat lagi ke farajnya.

    “Ohh! Ohh! Pandai betul anak Hasnah ni nyonyot pantat janda.. Uhh! Uhh! Nyonyot burit janda ni lagi, Zel.. Ahh! Ahh!”, rengek Aliza sambil kedua-dua kakinya yang mengangkang kini diletakkan di atas kedua-dua bahu anak kawannya sementara kedua-dua tangannya menekan-nekan hebat belakang kepala anak muda itu ke farajnya.

    Nyonyotan Nazel pada faraj kawan ibunya begitu ampuh dan padu sambil wanita itu mengerang-ngerang enak di atas kerusi meja makan. Tubuh wanita itu tidak henti-henti terketar-ketar bersama erangannya yang tidak henti kedengaran.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Uhh! Uhh! Situ Zel.. Ahh! Ahh! Kat situ, sayang.. Ohh! Ohh! Yes..”, rengek janda itu lagi sambil terketar-ketar memaut kepala anak kawannya dan mendongak sambil menganga luas kerana kesedapan.

    Aliza tidak dapat lagi menanggung asakan nyonyotan Nazel pada farajnya dan menggagahkan diri menolak lembut kepala anak muda itu. Wanita itu kemudian turun dari kerusi meja makan dan memeluk erat anak kawannya.

    “Pandai jugak anak Hasnah ni nyonyot pantat Auntie..”, bisik janda itu perlahan dan mencium-cium leher Nazel dengan bernafsu sambil tangan kirinya merocoh zakar anak kawannya itu dengan rakus.

    Aliza kemudian membaringkan Nazel di atas lantai dapur dan duduk di atas tubuh anak kawannya itu sambil menggesel-geselkan farajnya pada zakar anak muda itu yang telah mencanak tegang dan keras.

    “Zel nak main dengan janda anak empat ni..”, dengus Nazel sambil meramas kedua-dua peha wanita itu yang mengepit kedua-dua sisi badannya.

    “Ye, sayang.. Anak Hasnah ni dah tak sabar nak jolok burit janda, ye?”, ujar janda itu sambil masih menggeselkan farajnya dan mengusap dada anak kawannya.

    Aliza merendahkan tubuhnya dan membongkok mencium bibir Nazel sambil memeluk erat tubuh anak muda itu. Wanita itu saling berpelukan dan berbalas ciuman dengan anak kawannya. Janda itu kemudian mengucup dahi Nazel dan wajah mereka seterusnya saling berpandangan sambil kedua-dua tangannya mengelus kedua-dua pipi anak muda itu.

    “Zel buat Auntie tak tahan tau..”, luah Aliza dan menegakkan tubuhnya kembali.

    Wanita itu kemudian meninggikan punggungnya agar berada di atas kepala zakar anak kawannya. Janda itu menunduk dan mengetap bibir sambil tangan kirinya memaut dada Nazel sementara tangan kanannya merocoh zakar anak muda itu dengan rakus.

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus Nazel dan memandang wajah kawan ibunya yang menunduk memandangnya.

    Aliza memegang pangkal zakar anak kawannya itu dengan tangan kanan sambil mencengkam dada Nazel dengan tangan kiri tatkala punggungnya diturunkan perlahan agar farajnya mula memamah zakar anak muda itu.

    (Plurp.)

    “Ahh..”, desah wanita itu di sepanjang proses pemasukan zakar sehingga ke pangkal saluran peranakannya.

    Janda itu berhenti seketika dan kemudian menarik farajnya perlahan ke bahagian kepala zakar anak kawannya dan mengulangi lagi proses itu berkali-lagi dengan perlahan.

    (Plurp. Plurp. Plurp. Plurp. Plurp.)

    “Auntie Liza.. Pantat Auntie Liza sedap.. Huu..”, keluh Nazel dan mengusap-usap kedua-dua peha kawan ibunya yang menganga-nganga kecil mengharungi proses pemasukan zakar ke dalam faraj yang berulang.

    Aliza kemudian membenamkan terus zakar anak kawannya ke pangkal farajnya dan menunduk menatap wajah anak muda itu sambil mengetap bibirnya yang tebal.

    “Dapat jugak Auntie rasa batang Zel. Memang tak panjang, pendek pun tak jugak. Tapi gemuk ngan tebal betul. Tu yang buat Auntie suka anak Hasnah ni. Penuh pantat Auntie, sayang..”, ujar wanita itu sambil mengusap dada Nazel dan farajnya mengemut-ngemut zakar anak muda itu.

    “Huu.. Auntie Liza.. Best rasa janda kemut batang..”, dengus Nazel dan meramas kedua-dua buah dada kawan ibunya.

    Janda itu kemudian mula menggelek perlahan zakar anak kawannya yang berada di dalam farajnya.

    “Huu.. Huu.. Auntie Liza..”, keluh Nazel sambil khusyuk melihat faraj wanita itu yang sedang asyik menggelek zakarnya yang berada di dalam.

    “Sedap tak, Zel.. Anak Hasnah ni suka tak rasa janda anak empat ni gelek batang dia.. Uhh..”, goda Aliza sambil menunduk memandang wajah anak kawannya dan mengetap bibir.

    “Suka, Auntie Liza.. Sedap.. Huu..”, dengus anak muda itu sambil memandang wajah kawan ibunya.

    Kedua-dua tangan janda itu memaut erat kedua-dua pergelangan tangan Nazel yang menggenggam kedua-dua buah dadanya. Wanita itu kemudian menggelek zakar anak kawannya yang berada di dalam farajnya dengan kadar pantas.

    “Ahh! Ahh! Tebal batang anak Hasnah ni.. Uhh.. Pantat Auntie sendat kena Zel punya.. Uhh! Uhh..”, rengek janda itu dan terdongak sambil menganga serta mengerang-erang kenikmatan menggelek pantas zakar anak muda itu.

    “Huu! Huu! Auntie Liza.. Sedap.. Huu!”, keluh Nazel merasai penangan gelekan laju dan kemutan bertalu-talu faraj kawan ibunya.

    Aliza masih lagi menggelek zakar anak kawannya di atas badan anak muda itu dalam keadaan duduk. Desahan dan erangan wanita itu silih berganti kedengaran.

    “Pergh, power Auntie Liza ni. Lain macam penangan janda ni. Auntie Liza ni memang janda kuat main betul”, desis Nazel di dalam hati sambil khusyuk memandang gelekan kawan ibunya dan semakin bersyahwat melihat wajah janda itu yang mendesah dan mengerang.

    Aliza mencengkam dada anak kawannya dengan kedua-dua tangannya sambil meluruskan tubuh dan kemudian mengayak zakar anak muda itu dengan deras.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Auntie suka Zel.. Uhh! Uhh! Uhh! Batang anak Hasnah ni tebal.. Ahh! Ahh!”, rengek wanita itu yang mencengkam dada Nazel sambil terdongak mengerang enak.

    Anak muda itu nyata kesedapan kerana ayakan deras kawan ibunya pada zakarnya.

    “Laju lagi, Auntie Liza.. Huu!”, dengus Nazel sambil memegang erat kedua-dua peha janda itu.

    Aliza memperlahankan ayakan sambil melentikkan tubuhnya dan menunduk memandang anak muda itu. Kedua-dua tangan wanita itu membawa kedua-dua tangan Nazel agar memegang kedua-dua sisi pinggangnya. Janda itu kemudian terus mengayak lagi zakar anak kawannya dengan tersangat deras berbanding sebelumnya.

    “Ohh! Ohh! Ohh!”, erang Aliza dengan kuat sambil mencengkam kedua-dua pergelangan tangan anak muda itu dengan sangat erat.

    Wanita itu semakin galak mengayak zakar anak kawannya. Nazel benar-benar dilanda kenikmatan berganda akibat ayakan faraj janda itu yang begitu mempesonakan.

    “Huu! Yes, Auntie Liza.. Huu! Sedap..”, dengus anak muda itu sambil mencengkam erat kedua-dua belah punggung kawan ibunya.

    Aliza berterusan mengayak zakar anak muda itu dengan deras sambil erangannya memenuhi ruang dapur itu.

    “Uhh! Uhh! Uhh!”, erang wanita itu.

    Janda itu yang masih mengayak zakar Nazel dengan deras kemudian menyumbat kedua-dua jari telunjuk dan jari hantu kanannya ke dalam mulut anak kawannya itu. Anak muda itu menyonyot kuat jemari Aliza dengan mata yang terpejam sambil kedua-dua tangannya meramas rakus punggung kawan ibunya itu.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Nyonyot jari Auntie kuat-kuat, sayang.. Ahh! Ahh!”, rengek wanita itu dan kemudian mengerang enak dek kerana ayakan farajnya yang membaham zakar anak kawannya dengan bertambah deras.

    Janda itu kemudian mengeluarkan jarinya daripada mulut Nazel dan menyonyot enak kedua-dua jemarinya itu di dalam mulutnya sendiri sambil masih mengayak zakar anak kawannya itu dengan deras. Beberapa minit kemudian, Aliza melenturkan tubuhnya dan memeluk anak muda itu sambil tempo ayakan farajnya pada zakar anak kawannya itu berlegar pada kadar sederhana.

    “Gemuk la batang anak Hasnah ni.. Uhh.. Uhh.. Senak pantat Auntie dibuatnya..”, luah wanita itu perlahan dan mencium bibir Nazel sambil masih mengayak sederhana zakar anak kawannya.

    Anak muda itu memeluk kawan ibunya dan berbalas ciuman dengan janda itu. Nazel kemudian memeluk pinggang Aliza dan memegunkan ayakan faraj kawan ibunya itu. Leher janda itu dijilat-jilat anak kawannya dengan penuh berahi.

    “Ess.. Zel..”, desah Aliza sambil tangan kirinya meramas rambut anak muda itu.

    Nazel kemudian mengeratkan lagi pelukannya pada pinggang kawan ibunya dan terus menghenjut faraj wanita itu dari bawah dengan laju.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh! Ahh! Ahh! Zel, sayang..”, erang janda itu sambil menyembamkan wajahnya ke leher anak kawannya.

    Faraj Aliza dikerjakan oleh zakar anak muda itu bertalu-talu. Wanita itu mengerang-erang kerana dihenjut dengan deras dan memeluk Nazel dengan erat sambil melentikkan lagi punggungnya.

    “Sedapnya jolok burit janda ni laju-laju.. Huu! Pantat Auntie Liza sedap.. Huu! Huu!”, keluh anak muda itu yang kesedapan menghenjut faraj kawan ibunya dan makin menderaskan lagi rentak hentakan zakarnya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Yes, Zel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Jolok pantat Auntie kuat-kuat! Uhh!!”, raung janda itu lagi yang kini telah menegakkan tubuh dan separa duduk di atas Nazel sementara kedua-dua tangannya mencengkam erat dada anak kawannya itu sambil melentikkan punggungnya.

    Anak muda itu berterusan menghenjut deras faraj kawan ibunya dengan bertalu-talu. Aliza meraung-raung hebat kerana menanggung kenikmatan yang tidak terhingga dek kerana penangan hentakan ampuh zakar gemuk anak kawannya pada farajnya di dapur.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Zel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung wanita itu lagi dan lagi.

    Selepas itu, Nazel menjolok faraj kawan ibunya sehingga ke pangkal serta memegunkan pergerakan zakarnya pada paras itu sambil menarik dan memeluk erat tubuh janda itu.

    “Uhh.. Senak Auntie, sayang..”, rengek Aliza sementara lehernya dicium-cium anak muda itu.

    Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dan membaringkan wanita itu agar menelentang di atas lantai dapur. Anak muda itu bergerak ke atas tubuh kawan ibunya dalam posisi merangkak.

    “Boleh tahan jugak anak Hasnah ni, kan? Jantan habis bila main dengan Auntie. Tak padan dengan budak sekolah. Zel lepas geram kat Auntie, ye? Sebab tu henjut janda anak empat ni kuat-kuat, kan?”, usik janda itu sambil melurut-lurut zakar keras dan tegang anak kawannya.

    “Best main dengan Auntie Liza”, balas Nazel dengan ringkas sambil menunduk dan mengelus bibir tebal Aliza.

    Wanita itu mengetap bibir dan memaut serta menarik perlahan tengkuk anak kawannya. Nazel dan janda itu saling berbalas ciuman dengan berahi di atas lantai dapur. Anak muda itu kemudian mengiringkan tubuh Aliza dan berbaring di belakang kawan ibunya itu. Tangan kiri Nazel memaut belakang lutut kiri kawan ibunya dan melunjurkan kaki kiri wanita itu ke atas. Tangan kanan anak muda itu pula memaut tengkuk dan menolehkan wajah janda itu ke kiri. Nazel mencium-cium bahu kiri Aliza dengan perlahan.

    (ZAP!)

    Zakar anak muda muda itu terus menujah faraj kawan ibunya dari belakang secara mengiring.

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang wanita itu.

    Nazel semakin bernafsu menghenjut janda itu dengan garang. Aliza mengerang-erang di atas lantai dapur sambil farajnya dihujani dengan hentakan bertalu-talu zakar anak muda itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Faraj wanita itu dihenjut oleh zakar Nazel dengan semakin rakus. Tangan kiri janda itu memegang lantai dapur dengan erat sementara tangan kanannya memaut pergelangan tangan kanan anak kawannya itu yang memaut tengkuknya.

    “Uhh! Uhh! Lagi, Zel.. Lagi, sayang.. Uhh!”, erang janda itu lagi.

    Anak muda itu memperlahankan rentak tujahan zakarnya dan memaut pinggang Aliza dengan tangan kiri sementara tangan kanannya memaut bahu kanan kawan ibunya itu. Selepas itu, Nazel mengeratkan lagi pautan tangannya pada pinggang dan bahu kanan wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung janda itu apabila farajnya dihenjut dengan kederasan yang lebih berganda oleh zakar anak kawannya sambil tubuhnya terlentik hebat di atas lantai dapur secara mengiring.

    Aliza disetubuhi anak muda itu dengan amat menggila sekali di dalam rumahnya sendiri. Wanita itu meraung-raung kuat kerana farajnya dihentak oleh zakar Nazel bertalu-talu dan deras dalam posisi mengiring di atas lantai dapur. Janda itu melentikkan lagi punggungnya agar anak kawannya mengerjakan tubuhnya dengan lebih hebat.

    “Huu! Lentik lagi, Auntie Liza! Zel suka jolok janda bontot lentik! Huu!”, racau Nazel sambil kedua-dua tangannya menggenggam erat kedua-dua buah dada Aliza dalam keadaan mengiring sementara zakarnya terus rancak menghenjut faraj kawan ibunya itu dengan penuh syahwat.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes, Zel! Uhh!! Uhh!! Uhh!! Jolok pantat Auntie kuat-kuat, sayang! Ohh!! Ohh!! Biar koyak pantat janda ni! Ohh!!”, rengek wanita itu dan meraung sambil kepalanya kini menyandar pada lantai dapur sementara punggungnya melentik bersama hujung kakinya yang melengkung kerana kesedapan.

    Nazel bertambah rakus mengerjakan tubuh kawan ibunya lebih-lagi melihat ekspresi janda itu yang meraung tanpa henti disetubuhi secara mengiring di dapur. Aliza yang dihenjut secara mengiring di atas lantai dapur menyembamkan dahinya di atas lantai sambil terus meraung. Wajah cerah wanita itu bertukar kemerahan sehingga ke lehernya yang mula menampakkan urat. Punggung janda itu melentik hebat sementara kakinya mengikut lentikan tubuhnya sehingga melengkung di hujung jari kakinya. Anak muda itu sangat terangsang dengan pemandangan memberahikan yang dilihat pada keadaan tubuh Aliza dan memeluk kawan ibunya itu dari belakang dalam keadaan mengiring dengan sangat erat di atas lantai dapur.

    “Pantat Auntie Liza sedap! Huu! Sedap henjut janda anak empat ni! Huu! Auntie Liza.. Auntie..”, racau Nazel yang memeluk erat dan mencium-cium sisi kiri leher kawan ibunya sambil zakarnya menghentak faraj wanita itu dengan semakin rakus.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Auntie pun suka main dengan Zel.. Uhh!! Uhh!! Uhh!! Sedap kena tala anak kawan sendiri.. Ohh!! Ohh!! Sayang! Ohh!!”, rengek janda itu dan meraung lagi sambil melentik.

    Anak muda itu kemudian menekan zakarnya ke pangkal faraj Aliza dengan sedalam-dalamnya dan memegunkan pergerakan selama beberapa saat.

    “Uhh..”, desah Aliza sambil terdongak.

    Selepas itu, Nazel mengeluarkan dan menekap zakarnya pada lurah punggung wanita itu. Anak muda itu kemudian memeluk dan mencium-cium pipi kawan ibunya.

    “Best giler main dengan Auntie Liza”, bisik Nazel pada telinga janda itu.

    “Mana tak best kalau dah lenjan pantat Auntie bagai nak gila, ye tak?”, usik Aliza yang membetulkan posisi baringannya agar mengiring menghadap anak muda itu .

    “Sebab Zel suka Auntie Liza la”, balas Nazel dan mengucup dahi wanita itu.

    “Hurm, anak Hasnah ni suka Auntie ke atau suka kat pantat Auntie?”, usik janda itu lagi sambil mencubit kedua-dua pipi anak kawannya.

    “Kalau dua-dua boleh tak?”, ujar anak muda itu.

    “Eii, tamak betul la sayang Auntie ni”, tutur Aliza dan mencium bibir Nazel sambil memeluk erat anak kawannya itu.

    Anak muda itu saling berbalas pelukan dan ciuman bersama kawan ibunya di atas lantai dapur. Wanita itu kemudian berdiri serta menarik tangan Nazel agar bangun dan mereka berdua berdiri di hadapan satu sama lain. Janda itu melurut-lurut zakar anak kawannya.

    “Bisa tau batang gemuk anak Hasnah ni. Siksa Auntie nak menahan. Tapi sedap bila Zel henjut pantat Auntie. Sebab tu Auntie suka”, luah Aliza sambil mendongak serta merocoh zakar anak muda itu.

    “Zel pun suka jolok pantat Auntie Liza. Sedap dapat tebuk burit janda anak empat ni”, ujar Nazel sambil mengusap pipi wanita itu.

    Janda itu mengetap bibir tebalnya dan menggenggam zakar keras dan tegang anak kawannya.

    “Ikut Auntie, sayang”, tutur Aliza sambil menggenggam zakar Nazel dan memimpin anak muda itu menuju ke meja makan.

    Sebaik tiba di tepi meja makan, wanita itu melepaskan genggamannya dan berdiri di hadapan kerusi meja makan sambil membelakangi anak kawannya dan memaut kerusi meja makan. Janda itu kemudian melenturkan tubuhnya, melentik dan menonggengkan punggungnya, serta menjarakkan kedua-dua kakinya.

    “Sini, Zel.. Jolok pantat Auntie lagi..”, goda janda itu sambil menoleh ke belakang sambil memaut kerusi meja makan di hadapannya dengan tangan kiri serta memandang Nazel yang sedang membelai-belai zakarnya.

    “Auntie Liza..”, ujar anak muda itu yang kini mengusap-usap peha dan punggung kawan ibunya.

    Tangan kanan Nazel mula memaut pinggang wanita itu sementara tangan kirinya memimpin zakarnya menuju ke faraj janda itu.

    (Plop.)

    “Uhh..”, desah Aliza dan memaut kerusi meja makan dengan kedua-dua tangannya sebaik sahaja anak muda itu memasukkan zakarnya sehingga santak ke pangkal farajnya dengan perlahan.

    Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya daripada faraj kawan ibunya dan menekan santak zakarnya lagi ke dalam faraj wanita itu dengan perlahan. Selepas itu, anak muda itu kembali mengulangi proses itu berkali-kali dengan tempo yang dari perlahan kepada sederhana.

    (Tekan santak. Keluar habis. Tekan santak. Keluar habis.)

    “Ahh.. Uhh..”, desah janda itu lagi dan lagi.

    Nazel kemudian mula menghenjut faraj kawan ibunya yang sedang berdiri sambil menonggeng itu.

    (Plop. Plop. Plop. Plop. Plop. Plop.)

    Anak muda itu begitu khusyuk meneroka faraj Aliza dengan perlahan. Nazel dilanda berahi kerana menikmati kemutan faraj wanita itu yang menjerut-jerut zakarnya.

    “Huu.. Best la rasa pantat Auntie Liza kemut..”, dengus anak muda itu sambil mengusap-usap belakang tubuh kawan ibunya sementara zakarnya meratah faraj janda itu dengan konsisten dan perlahan.

    (Plop. Plop. Plop. Plop. Plop. Plop.)

    “Anak Hasnah ni suka janda kemut batang dia? Ahh.. Ahh.. Sini Auntie kemut lagi batang gemuk Zel kuat-kuat.. Uhh.. Uhh.. Sedap tak, sayang.. Sedap, tak.. Uhh.. Ahh..”, goda Aliza dan mendesah perlahan sambil mengemut zakar anak muda itu yang jinak menjamah farajnya.

    “Huu! Yes, Auntie Liza.. Huu! Kuat Auntie Liza kemut..”, keluh Nazel sambil terdongak perlahan.

    Anak muda itu kemudian mencengkam kedua-dua pinggang kawan ibunya dan menghujani faraj wanita itu dengan henjutan ampuh zakarnya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh! Ahh! Ahh! Zel.. Henjut pantat Auntie kuat lagi, sayang.. Uhh! Uhh! Uhh!”, erang janda itu sambil memaut kerusi meja makan dengan erat sementara tubuh dan punggungnya semakin melentik dan menonggeng dengan hebat.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Zakar Nazel semakin rancak menujah faraj kawan ibunya dengan deras. Aliza mengerang-erang sambil membongkok dan menonggek memaut kerusi meja makan di hadapannya kerana farajnya di henjut dari belakang dalam keadaan berdiri oleh anak muda itu. Nazel bertambah terangsang ketika menunduk dan melihat wanita itu yang berketinggian rendah sedikit darinya membongkokkan tubuh serta menonggekkan punggung sambil mengerang-erang sementara kedua-dua tangan kawan ibunya itu memegang erat kerusi meja makan.

    “Lagi, Zel..Uhh! Uhh! Uhh! Henjut lagi, sayang.. Ahh! Ahh! Ahh! Auntie nak lagi.. Uhh! Uhh! Uhh!”, rengek janda itu dan mengerang enak ketika merapatkan kedua-dua kakinya dan menghayun punggungnya dengan laju membaham zakar anak kawannya yang menujah farajnya dari belakang sambil berdiri.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Huu! Auntie Liza.. Auntie..”, keluh anak muda itu yang terdongak enak dengan mata yang terpejam bersama dahi yang berkerut sambil kedua-dua tangannya mencekak pinggangnya sendiri menikmati hayunan padu punggung kawan ibunya yang menonggeng membaham zakarnya.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang Aliza lagi.

    Nazel kemudian menarik kedua-dua tangan kawan ibunya dari memegang kerusi meja makan dan merapatkan kedua-dua tangan wanita itu ke kedua-dua sisi pehanya sendiri. Anak muda itu memegang erat kedua-dua pergelangan tangan kawan ibunya dan kemudian menghenjut faraj janda itu dengan deras dari belakang.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Zel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza yang menganga dengan dahi yang berkerut sambil punggungnya menonggek sementara kedua-dua kakinya yang melurus dan rapat terjingkit-jingkit di atas lantai dapur.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Hentakan zakar Nazel semakin rakus mengerjakan faraj kawan ibunya bertalu-talu dari belakang lebih-lebih lagi setelah mencengkam erat pergelangan tangan dan menarik tangan wanita itu ke belakang.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes, sayang! Yes! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, rengek janda itu sambil menganga meraung dan menonggek habis sementara kedua-dua kakinya terjingkit hebat.

    Anak muda itu terus rakus menjolok faraj Aliza dari belakang sambil melepaskan cengkaman tangannya dan memeluk kawan ibunya itu yang menonggek dengan sangat erat.

    “Auntie Liza.. Burit Auntie Liza sedap..”, dengus Nazel sambil zakarnya berterusan menghentak santak faraj wanita itu dari belakang.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!” raung janda itu tanpa henti di dapur.

    Faraj Aliza terus menerus dihenjut zakar anak kawannya dari belakang dengan rakus. Tidak berapa lama selepas itu, Nazel mula mengeluarkan zakarnya daripada faraj wanita itu. Anak muda itu kemudian dipeluk kawan ibunya yang telah memusingkan tubuh.

    “Anak Hasnah ni betul-betul bedal Auntie, tau”, tutur janda itu yang mendongak dan mengusap belakang badan anak kawannya.

    “Untung Zel dapat janda anak empat ni. Auntie Liza pandai buat Zel stim”, ujar Nazel sambil menunduk dan mengelus bibir tebal kawan ibunya.

    Aliza menjingkit dan mengucup bibir anak muda itu.

    “Bagi Auntie baring ye, Zel? Auntie nak tengok muka sayang Auntie ni bila dia henjut”, luah wanita itu sambil mendongak dan mengusap rambut Nazel.

    Anak muda itu menganggukkan kepala. Aliza kemudian membongkok dan menghisap zakar anak kawannya dengan perlahan dan asyik.

    “Anak Hasnah ni buat Auntie geram tau”, usik janda itu sambil mendongak selepas menyudahkan gerak mulutnya.

    Nazel yang menunduk memandang kawan ibunya hanya tersenyum kecil. Aliza kemudian bergerak naik ke atas meja makan dan baring menelentang di tengah-tengah meja makan. Wanita itu mengangkang luas dan menunduk memandang anak kawannya.

    “Naik sini, Zel.. Henjut Auntie sampai habis, sayang..”, gamit janda itu sambil mengangkang.

    Nazel naik ke atas meja makan dan berada di atas tubuh kawan ibunya separa merangkak. Anak muda itu mencium-cium bibir dan dagu Aliza sambil memegang dan menggesel-geselkan zakarnya pada permukaan saluran peranakan wanita itu.

    “Ess.. Masuk cepat, Zel.. Auntie dah tak tahan lagi.. Auntie nak batang anak Hasnah ni sekarang..”, rayu janda itu yang mendesah sambil memeluk Nazel yang menjilat dan menyonyot bibir tebalnya.

    Anak muda itu meluruskan badan dalam keadaan duduk berteleku dan menolak serta memaut belakang lutut Aliza yang mengangkang. Nazel kemudian terus menekan santak zakarnya ke pangkal faraj wanita itu dan membiarkan keadaan itu sebentar.

    “Uhh..”, desah janda itu separa melentik tatkala zakar anak kawannya dihunus ke dalam farajnya sehingga ke pangkal dan kembali mengangkang menelentang ketika zakar itu dibiar tanpa tambahan tarikan.

    Anak muda itu menarik nafas seketika di atas meja makan dan mengemaskan pautan tangannya pada kedua-dua kaki Aliza yang mengangkang. Kemudian, Nazel memandang wanita itu yang mengetap bibir dengan penuh bernafsu.

    (Plop. Plop. Plop. Plop. Plop. Plop.)

    Anak muda itu terus menjolok faraj kawan ibunya dengan jitu sambil memaut erat belakang lutut dan meluaskan kangkangan janda itu.

    “Ahh.. Ahh.. Sayang.. Sayang.. Ahh..”, desah Aliza sambil memegang kedua-dua buah dadanya sendiri.

    Zakar Nazel terus konsisten meneroka faraj kawan ibunya. Wanita itu mendesah enak menikmati dayungan zakar anak kawannya yang lancar menyusuri farajnya di atas meja makan.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Anak muda itu menambah tempo henjutan zakarnya pada faraj kawan ibunya. Punggung Nazel yang hanya beralaskan tapak kakinya tadi kini telah bergerak ke hadapan sambil anak muda itu memaut belakang lutut Aliza dengan lebih erat serta meluaskan lagi kangkangan wanita itu. Zakar Nazel menujah faraj janda itu dengan padu.

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang Aliza yang menikmati perubahan tempo tujahan zakar anak muda itu yang mengerjakan farajnya sambil menunduk memandang farajnya yang menerima tujahan keluar masuk zakar anak kawannya.

    Wanita itu mengerang-erang enak di atas meja makan disetubuhi Nazel sambil kedua-dua tangannya memaut kedua-dua pergelangan anak kawannya itu yang memaut kedua-dua belakang lututnya. Nazel ternyata semakin bersyahwat menghenjut janda itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh! Ahh! Ahh! Lagi, sayang.. Uhh! Uhh! Uhh! Auntie suka kena kongkek dengan batang tebal.. Ahh! Ahh!”, rengek Aliza sambil menunduk memandang anak muda itu dengan mata yang kuyu, dahi yang berkerut, bibir tebal yang memuncung, dan mengangkang lebih luas sambil mengerang-erang.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dan meletakkan kedua-dua kaki kawan ibunya di atas kedua-dua bahunya dan membawa kepada kedudukan sama paras dengan bahu wanita itu. Kedua-dua tangan janda itu mula memaut belakang tengkuk anak kawannya. Selepas menstabilkan posisi, anak muda itu terus mengerjakan faraj kawan ibunya dengan hentakan zakarnya yang maha deras di atas meja makan.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza sambil terdongak dan menganga dengan tubuh yang melentik sementara tangannya semakin kuat memeluk belakang tengkuk anak kawannya.

    Nazel menjolok faraj kawan ibunya dengan semakin rakus sambil berahi melihat wanita itu yang terlentik dan terdongak meraung di atas meja makan. Punggung janda itu ternaik tanpa menyentuh meja makan kerana kedudukan kakinya yang terbatas. Meja makan yang menjadi medan ranjang antara Aliza dan Nazel bergegar-gegar kesan daripada kederasan persetubuhan pasangan wanita berusia dan anak muda itu. Mujurlah binaan meja makan itu agak kukuh dan tidak mendatangkan masalah buat mereka berdua.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Zel suka tak kongkek Auntie.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Auntie suka batang gemuk anak Hasnah ni.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut Auntie dalam-dalam, sayang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Biar senak pantat Auntie.. Uhh!! Uhh!!”, rengek wanita itu sambil memandang, memaut erat kepala anak kawannya, dan meraung-raung dengan lebih hebat sementara dahinya berkerut , matanya semakin kuyu, bibir tebalnya memuncung, tubuhnya terlentik, punggungnya menonggek, dan hujung kakinya melengkung.

    “Auntie Liza.. Auntie..”, dengus anak muda itu.

    Nazel masih meneruskan henjutannya namun telah menurunkan kedua-dua kaki janda itu. Anak muda itu mula mencengkam kedua-dua bahu Aliza dengan kedua-dua tangannya.

    “Huu! Zel suka Auntie Liza.. Huu! Zel suka betul mak orang ni.. Huu! Zel suka giler janda anak empat ni! Huu!!”, racau Nazel sambil menghenjut zakarnya ke dalam faraj wanita itu dengan maksimum.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes, Zel! Yes! Uhh!! Uhh!! Uhh!! Sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung janda itu di atas meja makan yang bergegar hebat sambil kedua-dua kakinya yang berada di kedua-dua sisi anak kawannya saling melunjur ke atas.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel begitu menggila menyetubuhi Aliza di atas meja makan. Anak muda itu begitu rakus sehingga raungan kawan ibunya kuat kedengaran. Tidak berapa lama kemudian, Nazel mula memeluk erat tubuh Aliza dan menyembamkan wajahnya rapat ke pipi wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Auntie Liza.. Zel dah nak pancut..”, keluh anak muda itu sambil mula terketar-ketar.

    “Pancut dalam, Zel.. Pancut dalam pantat janda ni, sayang..”, luah janda itu sambil menyilangkan kakinya ke pinggang anak kawannya.

    “Auntie Liza..”, dengus Nazel dan semakin merancakkan lagi henjutan zakarnya pada faraj kawan ibunya menuju ke puncak klimaks.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh! Ahh! Ahh! Uhh! Uhh! Uhh!”, erang Aliza lagi dan lagi.

    Anak muda itu terus mengerjakan faraj kawan ibunya sehinggalah tubuhnya mengejang sambil zakarnya menekan santak ke pangkal faraj wanita itu.

    “Auntie Liza! Zel pancut! Zel pancut dalam pantat Auntie Liza.. Huu..”, keluh Nazel sambil menyembamkan wajahnya ke leher kawan ibunya dan memancutkan air maninya di dalam faraj janda itu.

    (Crett! Crett! Crett! Crett!)

    “Yes, sayang.. Pancut dalam pantat Auntie.. Uhh..”, desah Aliza sambil mengangkangkan kedua-dua kakinya dan menarik serta meramas punggung anak muda itu.

    “Sedap pancut dalam burit janda ni..”, bisik Nazel dan mencium-cium leher serta pipi wanita itu.

    Janda itu memeluk erat anak kawannya selama beberapa ketika dan kemudian membaringkan serta saling berpelukan dengan anak muda itu di atas meja makan.

    “Tak sangka Auntie main dengan anak kawan sendiri hari ni”, tutur Aliza yang menyandarkan kepalanya pada dada anak muda itu.

    “Ye ke? Macam tak je?”, usik Nazel sambil menyisir rambut wanita itu.

    Janda itu mengangkat kepala dan mengucup dahi anak kawannya.

    “Zel jadi boyfriend Auntie je la. Hari-hari Zel boleh memantat Auntie. Zel mintak je. Auntie bagi”, luah Aliza sambil mengusap-usap pipi anak muda itu.

    “Erk. Bunyi macam toyboy je? Tapi boleh dipertimbangkan”, usik Nazel dan mencium pipi wanita itu.

    Janda itu tersenyum kecil dan mengusap rambut anak kawannya.

    “Auntie suka la anak Hasnah ni. Makin sayang Auntie kat dia”, ujar Aliza dan mengucup bibir anak muda itu.

    Wanita itu saling berbalas ciuman dengan ghairah bersama anak kawannya di atas meja makan.

    “Jom mandi dengan Auntie, sayang. Kita bersihkan badan, ye?”, tutur janda itu dan menarik tangan Nazel.

    Aliza dan anak muda itu berpimpinan tangan menuju ke bilik mandi di bilik tidur utama. Selepas itu, masing-masing bertelanjang bulat sambil saling menyabunkan tubuh. Nazel dan wanita itu berbalas meraba dan meramas alat sulit antara satu sama lain di dalam bilik mandi itu. Anak muda itu mengorek serta menjolok faraj kawan ibunya dengan jari sehingga faraj janda itu berair membasahi lantai dan Aliza kemudian membalas dengan melancapkan zakar Nazel menggunakan buih sabun yang banyak di tangan sehingga terpancut-pancut mengenai jarinya yang menggenggam zakar anak kawannya itu. Pasangan itu kembali saling membersihkan diri, menyabunkan tubuh masing-masing dan mandi bersama. Selesai sahaja mandi, mengelap badan, dan menyidai tuala basah, mereka berdua hanya bertuala kering sahaja.

    Selepas mengucup bibir anak muda itu, Aliza menuju ke dapur untuk membancuh teh sambil berkemban dengan tuala berwarna putih. Nazel pula menuju ke balkoni unit kondominium wanita itu yang berarahkan pemandangan bandar Ampang dengan tuala yang juga berwarna putih dililitkan pada paras pinggangnya.

    “Zel tengok apa tu, sayang?”, tegur janda itu di sisi anak kawannya bersama dua mug berisi air teh di tangan.

    “Tengok view kat balkoni ni la. Lawa view kat rumah Auntie Liza ni”, balas Nazel dan mengucup pipi kawan ibunya.

    “Minum teh yang Auntie bancuh ni. Auntie buat special untuk sayang Auntie ni tau”, tutur Aliza dan menghulurkan satu mug kepada anak muda itu.

    “Thank you, Auntie Liza”, ucap Nazel.

    Masing-masing berdiri sebelah menyebelah dan menghirup air teh sambil melihat pemandangan dari balkoni. Wanita itu mencuri pandang anak kawannya yang khusyuk memandang ke hadapan. Selepas meletakkan mug yang separuh berisi air teh di atas meja kecil di kanannya, janda itu menyandarkan tubuhnya di sisi Nazel.

    “Kenapa ni, Auntie Liza?”, soal anak muda itu.

    “Kalau Zel balik nanti, mesti Auntie sunyi sayang Auntie ni takde”, balas Aliza.

    “Ala, esok Zel datang la lagi. Hari-hari pun Zel boleh datang kalau Auntie Liza nak”, ujar Nazel sambil memeluk pinggang kawan ibunya.

    Wanita itu kemudian berdiri di hadapan anak kawannya.

    “Zel janji?”, tutur janda itu sambil mendongak.

    “Janji”, balas anak muda itu dan mencium pipi kawan ibunya sambil meletakkan mugnya di atas meja kecil di balkoni itu.

    “Nanti Auntie hantar anak Hasnah ni balik, ye?”, luah janda itu dan menjingkit mengucup dahi Nazel.

    “Ok, Auntie Liza”, jawab anak muda itu.

    Aliza saling berbalas ciuman dengan anak kawannya di balkoni itu.

    “Eh, kenapa Auntie Liza tak bawak Lexus merah tu time gi keje?”, tanya Nazel sambil memeluk wanita itu.

    “Auntie malas nak redah jammed balik keje. Peak hour, kan? Selalu jammed teruk bila nak balik Ampang”, balas janda itu sambil mendongak dan mengusap rambut Nazel.

    “Oh, patut la. Tapi pantat Auntie Liza jammed kena sumbat dengan pelir, takpe pulak ye?”, usik anak muda itu sambil kedua-dua tangannya meraba punggung Aliza yang berkemban dan menjilat-jilat leher kawan ibunya itu.

    “Naughty la sayang Auntie ni..”, ujar wanita itu sambil terdongak dan tangan kanannya mengusap belakang tengkuk anak kawannya sementara tangan kirinya menggosok-gosok zakar anak muda itu dari luar tuala.

    Nazel khusyuk menjilat dan mencium-cium leher janda itu sambil zakarnya digosok-gosok.

    “Hurm, dah keras dah batang gemuk anak Hasnah ni. Zel nak lagi ke, sayang?”, usik Aliza sambil menjingkit mendongak dan memegang dada anak muda itu dengan kedua-dua tangannya.

    “Boleh tak, Auntie Liza?”, tanya Nazel sambil menunduk dan menjilat serta mengucup bibir tebal wanita itu.

    Janda itu mengetap bibir dan tersenyum nakal.

    “Mesti la boleh. Horny betul sayang Auntie ni, ye?”, ujar Aliza dan menjingkit mencium pipi anak muda itu.

    Nazel berpelukan dan saling berbalas ciuman bersama kawan ibunya dengan bernafsu di balkoni itu. Belakang tengkuk anak muda itu dipaut kawan ibunya dengan erat sementara punggung wanita itu pula diramas dari luar tuala dengan rakus.

    “Zel.. Kali ni kita buat lain sikit ye, sayang?”, pinta janda itu sambil mendongak dan mengusap rambut Nazel.

    “Lain yang macam mana, Auntie Liza?”, balas anak muda itu dan merangkul pinggang kawan ibunya.

    Aliza mengetap bibir.

    “Anak Hasnah ni pernah main belakang tak?”, tanya wanita itu sambil meraba zakar Nazel dari luar tuala.

    “Kenapa? Auntie Liza suka kene main jubur eh?”, jawab anak muda itu sambil mengusap punggung kawan ibunya.

    “Zel ni kan.. Auntie tanya betul-betul la. Sayang Auntie ni pernah main bontot tak?”, soal janda itu lagi sambil mengusap pipi anak kawannya.

    “Zel suka jolok bontot perempuan”, ujar Nazel sambil meramas punggung Aliza dari luar tuala.

    “Dah pernah rasa belakang rupanya, sayang Auntie ni. Zel sula bontot siapa?”, luah wanita itu dan memaut dada anak kawannya sambil menjingkit.

    “Auntie Liza nak ke? Hurm?”, usik Nazel dan memicit punggung kawan ibunya dengan kedua-dua tangannya.

    Aliza mengetap bibir tebalnya dan menganggukkan kepala.

    Anak muda itu kemudian membalikkan tubuh kawan ibunya dan mencangkung menghadap punggung wanita itu. Nazel menyingsingkan tuala yang dipakai kawan ibunya ke paras pinggang wanita itu dan mencium serta menjilat punggung janda itu.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Jilat bontot Auntie lagi, Zel.. Anak Hasnah ni suka jilat bontot janda anak empat ni, kan?”, goda Aliza dan melentikkan punggung serta menjarakkan kedua-dua kakinya.

    Anak muda itu kemudian menguakkan punggung kawan ibunya dan menyembamkan serta menggelengkan wajahnya pada lurah punggung wanita itu.

    “Uhh..”, desah janda itu sambil melentik hebat dan memaut palang besi di hadapannya pada balkoni rumahnya sendiri.

    Lidah Nazel terus menjilat-jilat lurah punggung kawan ibunya dengan berselera.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Uhh.. Uhh.. Uhh..”, desah Aliza lagi.

    Anak muda itu kemudian melunjur-lunjurkan lidahnya dengan laju ke dalam lubang dubur kawan ibunya dan mengasak lubang dubur wanita itu dengan bernafsu.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ahh.. Ahh.. Zel.. Ahh..”, desah janda itu dan semakin menonggekkan lagi punggungnya.

    Lidah Nazel kemudian mula menjolok-jolok lubang dubur Aliza bertalu-talu sambil kedua-dua tangannya memaut kedua-dua belah punggung wanita itu.

    (Clurp! Clurp! Clurp! Clurp! Clurp!)

    “Uhh.. Uhh.. Lagi, Zel.. Uhh..”, desah janda sambil tertunduk menonggeng dan melentik bersama kaki yang mula terketar.

    Lidah anak muda itu terus menjolok lubang dubur kawan ibunya dengan rakus. Aliza mendesah-desah sambil menonggeng dan menonggek di balkoni itu.

    (Clurp! Clurp! Clurp! Clurp! Clurp!)

    Beberapa minit kemudian, Nazel meludah perlahan lubang dubur kawan ibunya dan membenamkan terus lidahnya ke dalam lubang dubur wanita itu. Selepas itu, anak muda itu terus melancarkan permainan oralnya dengan menjilat-jilat lubang dubur kawannya ibunya menggunakan lidahnya yang telah berada di dalam lubang dubur janda itu.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ohh.. Ohh.. Yes, sayang.. Ahh.. Ahh.. Jilat lubang bontot Auntie dalam-dalam.. Uhh.. Uhh.. Jilat jubur janda ni lagi, sayang.. Uhh..”, desah Aliza sambil tangan kanannya memegang bahagian atas kepala anak muda itu yang berada di punggungnya sementara kepala wanita itu sendiri terdongak, tubuhnya melentik, punggungnya menonggek, serta kakinya terjingkit-jingkit menikmati asakan lidah anak kawannya pada lubang duburnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel begitu bersyahwat menjilat lubang dubur janda itu. Tidak berapa lama kemudian, Aliza memegang erat kepala anak kawannya dan memegunkan pergerakan anak muda itu. Wanita itu kemudian memusingkan tubuhnya dan menarik Nazel agar berdiri menghadapnya. Sebaik sahaja anak muda itu berdiri, janda itu memeluk erat anak kawannya dan saling berbalas kucupan.

    “Suka betul anak Hasnah ni jilat lubang bontot kawan mak dia, kan? Best ke jilat lubang bontot janda, sayang?”, usik Aliza sambil mendongak dan mengusap belakang tengkuk anak muda itu.

    “Mesti la, Auntie Liza. Sedap jilat lubang jubur janda ni”, balas Nazel dan mencengkam punggung wanita itu.

    Janda itu tersenyum nakal.

    “Kalau Auntie bagi Zel main belakang, bontot Auntie ni bontot perempuan yang ke berapa anak Hasnah ni jolok nanti?”, tanya Aliza sambil mendongak dan mengusap pipi anak muda itu.

    “Err.. Camana nak cakap, eh? Auntie Liza jangan marah tau”, ujar Nazel dan merangkul pinggang wanita itu.

    “Tak la. Auntie tanya je. Buat apa nak marah pulak?”, tutur janda itu.

    “Ok. Err.. Empat”, bisik anak muda itu.

    “Empat? Selalu main bontot perempuan la sayang Auntie ni, ye? Kira Auntie ni bini Zel nombor empat la?”, usik Aliza sambil mencubit kedua-dua pipi anak kawannya.

    “Ye, eh? Auntie Liza nak jadi bini Zel ke? Takde la selalu, Auntie Liza. Tapi ada la jugak. Pelir Zel ni kecik je pun. Agak-agak la jugak. Betul tak, Auntie Liza? Hurm?”, tutur Nazel dan menggesel-geselkan hidungnya pada hidung wanita itu.

    “Manja kan anak Hasnah ni? Nakal pulak tu. Auntie sayang dia”, luah janda itu dan mengucup bibir anak kawannya sambil menjingkit sementara tangan kirinya membuka lilitan tuala yang dipakai anak muda itu.

    Aliza kemudian melucutkan tuala yang dipakai Nazel dan melurut-lurut zakar anak kawannya itu dengan tangannya.

    “Sayang Auntie ni suka main belakang, ye? Hurm?”, bisik wanita itu sambil mendongak.

    Anak muda itu mengetap bibir menikmati rocohan tangan kawan ibunya pada zakarnya. Janda itu kemudian mencangkung sambil menjingkitkan kakinya dan menghisap zakar Nazel dengan enak.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut Aliza.

    Wanita itu kemudian menyudahkan hisapannya dengan menyonyot buah zakar Nazel setelah zakar anak muda itu mencanak tegang dan keras. Janda itu kemudian berdiri membelakangi anak kawannya dan menyingsingkan tuala yang dipakainya ke paras pinggang. Aliza menonggek sehingga kulit punggungnya bersentuhan dengan kulit zakar Nazel.

    “Zel suka bontot Auntie tak..”, goda wanita itu.

    Anak muda itu meramas-ramas punggung kawan ibunya dan memeluk janda itu dari belakang. Nazel kemudian melurut-lurutkan zakarnya pada alur punggung Aliza dengan berahi.

    “Zel suka Auntie Liza..”, dengus anak muda itu dan mencium leher kawan ibunya.

    “Jolok bontot Auntie, sayang.. Auntie nak Zel main belakang..”, pinta wanita itu dan mengepit-ngepit zakar anak kawannya pada alur punggungnya itu.

    “Auntie Liza..”, keluh Nazel dan menguakkan punggung janda itu.

    Anak muda itu mula menekan zakarnya ke dalam lubang dubur kawan ibunya dengan perlahan.

    (Plop.)

    “Uhh..”, desah Aliza sambil melentik merasai kehadiran zakar anak kawannya di dalam lubang duburnya.

    “Huu.. Kenapa macam sempit lagi je bontot Auntie Liza ni.. Huu.. Semua skandal Auntie Liza jarang main jubur janda ni ke.. Kan pelir diorang semua lagi besar daripada Zel.. Huu.. Sempitnya..”, keluh Nazel sambil menekan lagi zakarnya ke dalam lubang dubur wanita itu.

    “Uhh.. Auntie dah lama tak kena kat bontot, Zel.. Ahh.. Ahh.. Last bontot Auntie kena tala pun masa dengan Hamid tu, sayang ..”, ujar janda itu sambil mendesah dek mula diliwat anak kawannya.

    “Huu.. Rugi la Pakistan tu tak dapat main bontot janda ni lagi.. Huu.. Dapat jugak Zel main bontot Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil memeluk kawan ibunya dan mencium leher serta mendayung-dayung zakarnya ke dalam lubang dubur Aliza dengan perlahan.

    “Uhh.. Uhh.. Enam bulan Auntie tak kena kat belakang, sayang.. Ahh.. Ahh.. Kembang jubur Auntie ni nak kena sula dengan batang tebal anak Hasnah.. Uhh.. Uhh.. Jolok bontot Auntie kuat-kuat, Zel.. Uhh..”, rengek wanita itu dan mendesah sambil menonggek.

    “Zel memang nak sontot jubur janda anak empat ni pun..”, ujar Nazel dan mula memaut pinggang wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Anak muda itu meliwat kawan ibunya di balkoni unit kondominium janda itu. Aliza menonggek hebat menikmati henjutan zakar anak kawannya pada lubang duburnya. Nazel mengeluh-ngeluh kesedapan merasai kemutan dubur wanita itu. Zakar anak muda itu terus ghairah menjolok lubang dubur kawan ibunya.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Yes, Zel.. Uhh! Uhh! Uhh! Sula bontot Auntie lagi.. Ahh! Ahh! Ahh! Jolok bontot janda ni, sayang.. Uhh! Uhh!”, erang janda itu sambil menonggek serta merapatkan kedua-dua kakinya dan menjingkit.

    “Huu! Best dapat jolok bontot kawan ibu.. Sedapnya jolok jubur janda anak empat ni.. Huu! Auntie Liza.. Auntie..”, keluh Nazel sambil mencengkam pinggang kawan ibunya dengan erat dan menghentak zakarnya bertalu-talu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Yes! Yes! Ahh! Ahh! Ahh! Sayang.. Sayang.. Uhh! Uhh! Uhh!”, erang Aliza sambil tubuhnya terlentik memaut palang besi balkoni di hadapan.

    Wanita itu mengerang-erang enak diliwat anak kawannya di balkoni tanpa mengambil peduli sekiranya jiran-jiran mendengar erangannya yang begitu mengghairahkan. Anak muda itu pula semakin bersyahwat meliwat kawan ibunya sambil menunduk mengeluh enak melihat zakarnya keluar masuk menerobos lubang dubur janda itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang Aliza lagi.

    Wanita itu memaut palang besi dengan lebih erat dan melentikkan tubuhnya dengan hebat. Janda itu kemudian menghayun punggungnya pada zakar Nazel dengan deras.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Huu! Sedap, Auntie Liza!”, keluh anak muda itu yang terdongak dan memegunkan pergerakan serta mencekak pinggangnya sendiri agar memudahkan lubang dubur Aliza membaham zakarnya dengan rakus.

    Wanita itu begitu menggila menghayun punggungnya pada zakar anak kawannya sambil melentik dan menonggek serta mengerang-erang. Janda itu terdongak-dongak dan memaut erat palang besi balkoni.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Auntie Liza.. Auntie..”, keluh Nazel kerana kesedapan.

    Aliza kemudian membenamkan lubang duburnya sehingga ke pangkal zakar anak kawannya dan mengemut hebat zakar anak muda itu sambil melentik dan menonggek serta menjingkitkan kaki.

    “Huu.. Bontot Auntie Liza kemut sedap..”, dengus Nazel sambil memeluk wanita itu.

    Janda itu kemudian mengeluarkan zakar anak kawannya daripada lubang duburnya dan memusingkan tubuh. Aliza memeluk Nazel sambil menjingkit mencium bibir dan merocoh zakar anak muda itu.

    “Best la main bontot Auntie Liza”, bisik Nazel dan mengucup pipi kawan ibunya.

    “Zel suka tak? Sayang Auntie ni nak lagi?”, balas Aliza dan mengucup bibir anak kawannya.

    “Suka. Eh, mesti la. Zel nak pancut dalam jubur kawan ibu ni”, ujar anak muda itu sambil melucutkan tuala yang dipakai kawan ibunya.

    “Auntie pun nak anak Hasnah ni pancut dalam bontot kawan mak dia”, goda janda itu dan mengetap bibir sambil merocoh rakus zakar Nazel.

    Aliza memegang zakar anak kawannya dan memimpin anak muda itu menuju ke kerusi malas yang terletak di hujung kiri balkoni unit rumahnya. Wanita itu kemudian duduk di atas kerusi malas itu dan mengangkangkan kedua-dua kakinya sambil meramas-ramas zakar Nazel.

    “Sini, sayang.. Jolok bontot Auntie lagi..”, pinta janda itu yang tangan kanannya menggenggam pangkal zakar serta menggoyang-goyangkan zakar anak kawannya dan memimpin zakar anak muda itu menuju ke lubang duburnya.

    “Auntie Liza..”, desah Nazel ketika zakarnya yang dipegang kini digeselkan pada permukaan lubang dubur kawan ibunya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Anak muda itu kembali meliwat kawan ibunya dengan deras. Aliza meraung di atas kerusi malas sambil kedua-dua kakinya yang mengangkang kini melingkar erat pada pinggang Nazel kerana menikmati tujahan zakar anak kawannya itu pada lubang duburnya.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung wanita itu yang memeluk tubuh anak kawannya erat sambil terdongak.

    Anak muda itu memeluk kawan ibunya dan menyembamkan wajahnya ke leher janda itu. Zakarnya berterusan menghentak lubang dubur Aliza dengan bertalu-talu di atas kerusi malas.

    “Huu.. Huu..”, keluh Nazel yang kenikmatan meliwat wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Uhh! Uhh! Uhh! Lagi, Zel! Lagi Ohh! Ohh! Ohh! Jolok jubur Auntie kuat-kuat!”, rengek janda itu dan mengerang sambil memaut pinggang anak kawannya.

    Rengekan dan raungan Aliza nyata membakar lagi nafsu anak muda itu. Nazel mengangkat tubuh, menundukkan pandangan, memaut pinggang wanita itu dan menderaskan henjutan ampuh zakarnya pada lubang dubur wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes, sayang! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung janda itu yang terdongak menganga dengan dahi yang berkerut dan mata yang terpejam sambil kedua-dua kakinya melunjur ke atas dari tepi serta kedua-dua tangannya mencengkam dada anak kawannya.

    Anak muda itu begitu rakus meliwat Aliza di atas kerusi malas. Zakarnya begitu sasa merodok lubang dubur kawan ibunya yang meraung-raung enak tanpa henti. Selepas puas melihat wajah wanita itu yang kemerahan dan terdongak menanggung nikmat diliwat, Nazel menundukkan pandangannya kepada lubang dubur janda itu yang dikerjakan zakarnya. Aliza dengan matanya yang kuyu menyedari arah pandangan anak kawannya dan menarik tubuh anak muda itu. Wanita itu kemudian memegang kedua-dua pipi Nazel dan memandang tepat ke wajah anak muda itu.

    “Sayang Auntie ni suka jubur Auntie ye.. Teruk dia jolok bontot kawan mak dia ni tau.. Sayang dia..”, goda janda itu dan mengucup bibir Nazel sambil zakar anak kawannya itu mulai perlahan menjamah lubang duburnya.

    “Bontot Auntie Liza sedap.. Zel nak main jubur kawan ibu ni puas-puas..”, dengus anak muda itu dan menyonyot buah dada kanan Aliza dengan sangat ampuh bersama mata yang terpejam sementara zakarnya memegun seketika.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Uhh.. Sedap, sayang.. Auntie suka..”, desah wanita itu yang mengusap rambut Nazel dan kemudian mengucup dahi anak kawannya itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel kembali meliwat kawan ibunya dengan deras secara tiba-tiba di atas kerusi malas sambil masih menyonyot buah dada janda itu dengan bernafsu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Zel! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung Aliza yang nyata tersentak dengan rentak kederasan henjutan anak muda itu yang tiba-tiba kembali meratah lubang duburnya.

    Wanita itu memaut belakang tengkuk Nazel dengan tangan kanan, mencengkam punggung anak muda itu dengan tangan kiri, dan meluaskan lagi kangkangan kakinya dalam menerima tujahan zakar anak kawannya itu pada lubang duburnya di atas kerusi malas.

    Janda itu menikmati kesedapan berganda kerana buah dadanya dinyonyot rakus dan punggungnya diliwat oleh orang yang sama sekali gus.

    (Ermph! Plop! Ermph! Plop!)

    “Yes, sayang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, rengek Aliza dan meraung lagi sambil terdongak serta mencengkam erat kedua-dua belah punggung anak muda itu dengan kedua-dua tangannya.

    Nazel berterusan menyonyot buah dada dan meliwat punggung kawan ibunya sehinggalah zakarnya ditekan santak ke dalam lubang dubur wanita itu dengan kuat selepas menyudahkan nyonyotannya dan menaikkan kepala.

    (Plop!)

    “Uhh!”, erang janda itu separuh terjerit dengan tubuh yang terlentik, dahi yang berkerut, mata yang berkeriut, bibir tebal yang diketap, wajah yang kemerahan, dan pandangan yang menatap wajah anak kawannya.

    “Tonggeng atas kerusi ni, Auntie Liza”, ujar anak muda itu dan mengucup dahi Aliza.

    “Ye, Zel. Auntie tonggeng ye, sayang?”, luah wanita itu dan mencium pipi anak kawannya.

    Nazel mencium bibir janda itu sambil mengeluarkan zakarnya. Anak muda itu kemudian berdiri tegak di hadapan kerusi malas dan membelai-belai zakarnya sendiri. Aliza mengetap bibir dan membalikkan tubuh. Wanita itu kemudian menonggeng di atas kerusi malas dalam posisi merangkak sambil menguakkan punggungnya. Anak muda itu meneguk air liur melihat lubang dubur kawan ibunya yang mengemut-ngemut dan mencium-cium punggung janda itu. Dari bawah, tangan kanan Aliza mula ligat merocoh-rocoh zakar anak kawannya.

    “Geram Zel kat bontot Auntie Liza ni la”, tutur Nazel dan menggigit perlahan belah kanan punggung wanita itu.

    “Oww, sayang! Geram sampai gigit bontot janda ni? Sakit tau”, jerit manja janda itu dengan perlahan dan kemudian menoleh ke belakang sambil mengusik anak kawannya sementara tangan kanannya menggosok sendiri belah kanan punggungnya.

    “Sorry, Auntie Liza. Sakit kat mana? Sini, eh?”, balas anak muda itu sambil mencangkung dan mengusap-usap serta mencium-cium bekas gigitannya pada belah kanan punggung kawan ibunya.

    Aliza tersenyum kecil sambil masih menoleh ke belakang pada punggungnya.

    “Sini, Zel. Bagi Auntie hisap batang sayang Auntie ni kejap”, luah wanita itu yang menonggeng dalam merangkak di atas kerusi malas.

    Nazel bangun dan berdiri di hadapan wajah janda itu. Anak muda itu kemudian menggesel-geselkan zakarnya pada bibir tebal kawan ibunya. Aliza mengetap bibir dan menghisap zakar anak kawannya dengan mata yang kuyu sambil mendongak.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Auntie Liza..”, dengus Nazel sambil menyisir rambut wanita itu.

    Janda itu kemudian menyudahkan hisapannya dengan menyonyot dan menjilat zakar anak kawannya yang telah dikeluarkan. Anak muda itu membongkok dan mencium bibir kawan ibunya.

    “Zel nak bontot Auntie Liza lagi, boleh tak?”, pinta Nazel sambil mengelus bibir tebal Aliza.

    “Boleh, sayang.. Auntie pun nak lagi”, goda wanita itu dan mengetap bibirnya.

    Anak muda itu tersenyum miang dan berdiri serta menuju ke belakang kawan ibunya. Janda itu pula mengemaskan posisi merangkaknya dan melentikkan lagi tonggengannya di atas kerusi malas.

    “Menggoda betul jubur Auntie Liza ni..”, tutur Nazel sambil meraba punggung Aliza.

    Anak muda itu kemudian melurutkan-lurut zakarnya pada alur punggung kawan ibunya sambil meramas-ramas peha dan punggung wanita itu.

    “Geram Zel kat jubur kawan ibu ni la.. Huu..”, dengus Nazel yang terdongak dan semakin ghairah dengan lurutan zakarnya pada alur punggung janda itu.

    “Ess.. Anak Hasnah ni tak tahan nak jolok bontot kawan mak dia lagi, ye.. Sini, sayang.. Ess.. Sula jubur Auntie ni..”, desah Aliza yang menonggek sambil merangkak di atas kerusi malas dengan punggungnya menekan zakar anak kawannya demi merangsang lagi berahi anak muda itu.

    “Auntie Liza..”, dengus Nazel lagi dan menguakkan punggung wanita itu dengan kedua-dua tangannya.

    Zakar anak muda itu yang mencanak tegang dan keras semakin tersengguk serta berdenyut hebat apabila dihalakan tepat pada muka lubang dubur kawan ibunya yang terkemut-kemut. Nafsu Nazel begitu membuak-buak ingin meliwat janda itu yang menonggeng sambil merangkak di atas kerusi malas serta melentik dan menonggek hebat.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Zakar anak muda itu terus menjolok lubang dubur Aliza dengan deras dan ampuh secara bertalu-talu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Zel!”, raung wanita itu yang terkial-kial memaut kedua-dua bucu kerusi malas.

    Janda itu meraung-raung kuat sambil terdongak dan terlentik hebat kerana diliwat dengan rakus oleh anak kawannya. Sangkaannya bahawa anak muda itu akan mula meliwatnya dengan perlahan seperti awal tadi ternyata meleset sama sekali. Nazel meliwat Aliza dengan menggila di atas kerusi malas sambil kedua-dua tangannya memaut erat kedua-dua pinggang wanita itu. Zakar anak muda itu menghentak lubang dubur kawan ibunya dengan gagah dan sasa.

    “Huu.. Jubur Auntie Liza best..”, keluh Nazel sambil terdongak.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Yes, Zel.. Uhh! Uhh! Uhh! Lagi, sayang.. Ahh! Ahh! Ahh!”, rengek janda itu dan mengerang sambil menghenyak sisi kiri wajahnya pada bahagian atas kawasan tengah kerusi malas itu.

    Anak muda itu kemudian mencengkam kedua-dua bahu Aliza dengan erat dan memperhebatkan lagi henjutan zakarnya pada lubang dubur wanita itu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Sayang!”, raung janda itu yang kembali terlentik di atas kerusi malas.

    Aliza meraung-raung lagi sambil terdongak dan menganga. Kedua-dua kaki wanita itu yang masih dalam posisi merangkak, melunjur melurus dan sedikit ternaik bersama punggung yang menonggek diliwat Nazel. Kedua-dua kaki janda itu mengepit rapat kedua-dua peha anak kawannya walau masih lagi merangkak melurus dan ternaik sedikit.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Jubur janda ni power la.. Huu!”, dengus Nazel dan menekan santak lubang dubur janda itu.

    “Ahh!”, erang Aliza ketika zakar anak muda itu terbenam santak ke dalam lubang duburnya.

    Tubuh wanita itu dihenyak ke hadapan dan dipeluk erat anak kawannya dari belakang di atas kerusi malas. Pipi dan leher janda itu dicium Nazel dengan penuh bernafsu sambil zakarnya yang tegang dan keras memegun di dalam lubang dubur kawan ibunya itu. Punggung Aliza menonggek dan lubang duburnya mengemut-ngemut zakar anak muda itu.

    “Huu.. Sedap betul jubur Auntie Liza kemut pelir Zel..”, keluh Nazel dan menjilat-jilat leher wanita itu.

    “Boleh pulak anak Hasnah ni parking dalam, kan.. Ess.. Senak bontot Auntie, sayang.. Ahh..”, ujar janda itu dan mendesah kecil tatkala zakar anak kawannya tersengguk-sengguk di dalam lubang duburnya.

    Anak muda itu menarik tubuh Aliza agar berdiri sambil zakarnya masih utuh berada di dalam lubang dubur kawan ibunya itu. Nazel kemudian memeluk erat wanita itu dari belakang.

    “Sayang Auntie ni geram sangat kat Auntie ke?”, goda janda itu dan menjingkit serta memaut kedua-dua pergelangan tangan anak kawannya yang memeluk pinggangnya sementara punggungnya mengemut erat zakar anak muda itu.

    “Huu.. Mesti la, Auntie Liza..”, dengus Nazel serta berbisik dan kemudian menjilat pipi Aliza selepas mencium-cium pipi wanita itu.

    Mereka berdua kemudian perlahan-lahan beranjak menuju ke dinding kanan balkoni unit rumah janda itu sambil saling berbalas ciuman. Sepanjang langkah itu, anak muda itu memeluk Aliza dari belakang sambil zakarnya masih berada di dalam lubang dubur kawan ibunya itu sementara wanita itu mengemut-ngemut zakar Nazel yang masih tegang dan keras di dalam lubang duburnya. Pasangan wanita berusia dan anak muda itu saling bertingkah mendesah serta mendengus. Sebaik tiba, janda itu memaut dinding dengan kedua-dua tapak tangannya sambil tubuhnya dalam keadaan berdiri serta punggungnya menonggek dan mengepit sementara kedua-dua kakinya melurus dan menjingkit manakala lubang duburnya mengemut zakar anak kawannya dengan lebih erat.

    “Auntie Liza..”, keluh Nazel yang terdongak kesedapan merasai kemutan lubang dubur Aliza.

    “Uhh..”, desah wanita itu sambil dan memperkemaskan tonggekan punggungnya.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Huu! Auntie Liza..”, dengus anak muda itu dengan mata yang terpejam, kepala yang menunduk, dan dahi yang berkerut.

    Janda itu menghayun punggungnya dengan deras sambil berdiri menghadap dinding. Lubang duburnya begitu ligat membaham zakar anak kawannya sementara kedua-dua tapak tangannya menekan dinding.

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang Aliza sambil mendongak dengan mata yang terpejam sementara kedua-dua kakinya yang rapat, menjingkit di atas lantai.

    “Auntie Liza.. Auntie..”, dengus Nazel sambil memaut kedua-dua pinggangnya sendiri dan menunduk dalam keadaan berdiri tegak di belakang wanita itu.

    Janda itu mengerang-erang enak sambil menghayun punggungnya dengan deras membaham zakar anak kawannya. Anak muda itu pula mendengus sedap merasai nikmat zakarnya dilahap lubang dubur Aliza. Wanita itu begitu konsisten menghayun punggungnya sambil berdiri sambil tubuhnya melentik, punggungnya menonggek, dan kakinya menjingkit menanggung kenikmatan lubang duburnya mengerjakan zakar Nazel.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Uhh! Uhh! Uhh! Anak Hasnah ni suka tak Auntie buat macam ni.. Sedap tak, Zel.. Ahh! Ahh! Ahh!”, rengek janda itu sambil menoleh ke belakang dan mengerang sementara hayunan punggungnya begitu padu menikmati zakar anak kawannya.

    “Suka, Auntie Liza.. Huu.. Sedap..”, dengus anak muda itu sambil meraba punggung kawan ibunya.

    “Peluk Auntie, sayang..”, pinta Aliza dan menghebatkan lagi lentikan tubuh dan tonggekan punggungnya.

    Nazel melenturkan tubuh dan memeluk wanita itu dari belakang dengan erat. Janda itu kemudian menghayun punggungnya dengan lebih hebat agar lubang duburnya lebih garang membaham zakar anak kawannya.

    “Auntie Liza.. Huu! Auntie..”, keluh anak muda itu sambil mengucup erat leher kawan ibunya.

    (Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!)

    “Ahh! Ahh! Ahh!”, erang janda itu dengan kuat.

    Beberapa ketika kemudian, Aliza meluruskan tubuh sambil terlentik ketika membenam lubang duburnya sehingga ke pangkal zakar Nazel dan mengemut-ngemut zakar anak muda itu.

    “Memang lain macam main dengan janda ni.. Power giler skill Auntie Liza.. Nak pengsan Zel rasa penangan dia..”, puji Nazel dan mencium-cium pipi kanan wanita itu.

    “Ye ke.. Sayang Auntie ni pun boleh tahan jugak..”, ujar janda itu yang menarik dagu anak kawannya dan mencium bibir anak muda itu.

    Mereka berdua saling berbalas ciuman sambil Nazel memeluk Aliza dari belakang.

    “Memang tak puas kalau tak pancut dalam bontot Auntie Liza macam ni”, tutur anak muda itu yang mengeluarkan zakarnya dan menolak perlahan tubuh kawan ibunya agar melentur di hadapan dinding balkoni.

    “Ye, sayang.. Auntie suka anak Hasnah ni pancut dalam jubur kawan mak dia..”, goda wanita itu sambil melentikkan tubuh, menonggekkan punggung, dan menjarakkan ruang antara kedua-dua kakinya.

    Nazel kemudian memegang perlahan hujung rambut kawan ibunya dengan kedua-dua tangannya dan melurut-lurutkan zakarnya pada alur punggung janda itu.

    “Auntie Liza..”, dengus anak muda itu.

    “Uhh..”, desah Aliza.

    Nazel kemudian memaut erat rambut wanita itu dengan kedua-dua tangannya. Zakar anak muda itu seterusnya menjolok lubang dubur kawan ibunya dengan rakus.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung janda itu sambil terdongak kerana situasi rambutnya yang digenggam dengan sangat erat dan ditarik ke belakang.

    Aliza meraung-raung diliwat Nazel dengan begitu rakus pada balkoni unit rumahnya sendiri. Hanya hujung jemari kanan wanita itu mampu menyentuh dinding sementara tangan kirinya menekup lemah mulutnya yang ternganga menahan henjutan berbisa zakar anak kawannya pada lubang duburnya. Tubuh janda itu terlentik habis, punggungnya tertonggek hebat, sementara kedua-dua hujung kakinya terjingkit menerima hentakan padu zakar Nazel yang mengerjakan lubang duburnya bertalu-talu tanpa henti. Anak muda itu ternyata begitu bersyahwat memuaskan nafsu serakahnya dengan meliwat kawan ibunya dalam keadaan berdiri.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung Aliza lagi.

    Zakar Nazel terus utuh mengerjakan lubang dubur wanita itu. Anak muda itu menderaskan henjutannya sambil menunduk melihat zakarnya yang timbul tenggelam ke dalam lubang dubur kawan ibunya. Nazel menarik rambut Aliza dengan lebih erat dan meliwat janda itu dengan lebih rakus lagi.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes, sayang! Uhh!! Uhh!! Uhh!! Yes! Ahh!! Ahh!!”, raung wanita itu yang terdongak, ternganga, terlentik, tertonggek, dan terjingkit.

    Anak muda itu berterusan meliwat kawan ibunya dengan garang di balkoni. Raungan demi raungan janda itu pula begitu kuat kedengaran kerana diliwat Nazel dengan padu di dalam rumahnya sendiri. Pasangan anak muda dan wanita berusia itu masing-masing begitu menikmati kehangatan persetubuhan di balkoni.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Auntie suka Zel! Uhh!! Uhh!! Uhh!! Sedap, sayang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, rengek janda itu dan meraung enak.

    “Huu! Auntie Liza..”, dengus Nazel yang kesedapan meliwat kawan ibunya.

    Jolokan zakar anak muda itu begitu gagah menghenjut lubang dubur Aliza. Tidak berapa lama kemudian, Nazel mula melepaskan pautannya pada rambut kawan ibunya dan mencengkam erat kedua-dua pinggang wanita itu.

    “Auntie Liza! Zel nak keluar dah! Zel nak pancut dalam jubur janda ni!”, keluh anak muda itu sambil terdongak.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Ye, Zel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam bontot janda anak empat ni, sayang!”, rengek janda itu.

    “Auntie Liza.. Auntie..”, dengus Nazel sambil meliwat Aliza dengan lebih deras lagi.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung wanita itu dengan lebih hebat.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Anak muda itu meliwat kawan ibunya dengan berterusan sehinggalah pinggang janda itu dipeluk erat dan lubang duburnya ditekan dengan sedalam-dalamnya.

    “Auntie Liza! Zel pancut! Zel pancut dalam jubur Auntie Liza! Huu!”, keluh Nazel.

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Crett!)

    Anak muda itu memegunkan zakarnya dan memancutkan benihnya pada lubang dubur kawan ibunya dengan sedalam-dalamnya. Aliza tertonggek-tonggek menerima pancutan air mani anak muda itu di dalam lubang duburnya.

    “Sedapnya pancut dalam bontot Auntie Liza..”, dengus Nazel sambil memeluk erat dan mengucup pipi wanita itu.

    “Sayang..”, desah janda itu yang mengusap pipi kanan anak kawannya dan mengemut-ngemut zakar anak muda itu yang berada di dalam lubang duburnya.

    Nazel memeluk Aliza dari belakang dan mereka berdua saling berpelukan selama beberapa minit. Anak muda itu kemudian mengeluarkan zakarnya daripada punggung kawan ibunya. Wanita itu memusingkan tubuh dan mendongak serta mengusap dada Nazel.

    “Sayang Auntie ni betul-betul main bontot kawan mak dia, kan?”, usik janda itu.

    “Sebab Auntie Liza suka kena main belakang. Bukannya Zel paksa pun”, ujar anak muda itu dan mengucup dahi kawan ibunya.

    Aliza tersenyum dan mendongak serta memegang kedua-dua pipi Nazel sambil menjingkit.

    “Auntie suka Zel”, luah wanita itu dan mencium bibir anak kawannya.

    Selepas mengambil tuala yang berada di atas lantai balkoni, mereka berdua saling berpelukan dan menuju ke sofa yang berada di ruang tamu. Nazel melabuhkan duduknya dan meletakkan kedua-dua tuala di atas pehanya sementara janda itu masih berdiri sambil membuka siaran televisyen menggunakan alat kawalan jauh. Aliza kemudian duduk bersimpuh di atas sofa dan memeluk anak muda itu. Pasangan anak muda dan wanita berusia itu duduk bersama menonton siaran televisyen dengan wanita itu memeluk anak kawannya serta menyandarkan kepalanya di dada anak muda itu dan Nazel mengelus rambut janda itu. Aliza kemudian mengangkat kepala dan memandang anak muda itu selepas mencapai tuala.

    “Kesian sayang Auntie ni. Penat dia puaskan Auntie sampai berpeluh, ye?”, tutur wanita itu sambil mengelap dahi anak kawannya.

    “Auntie Liza pun sama”, ujar Nazel yang mencolet peluh di leher janda itu menggunakan jari telunjuk kanan dan menjilat jarinya itu.

    Aliza mengetap bibir dan menarik leher anak muda itu.

    “Auntie suka anak Hasnah ni”, luah wanita itu dan mencium bibir Nazel dengan bernafsu.

    Janda itu saling berpelukan dan berbalas ciuman bersama anak kawannya dengan ghairah di atas sofa. Zakar anak muda itu mulai mengeras akibat ghairahnya ciuman mereka berdua.

    “Auntie Liza, hisap pelir Zel lagi”, pinta Nazel sambil mengusap leher kawan ibunya.

    “Sayang Auntie ni suka Auntie hisap, eh?” usik Aliza dan mengucup bibir anak kawannya sambil meramas zakar anak muda itu.

    Nazel menganggukkan kepala. Wanita itu tersenyum dan membongkokkan tubuhnya. Janda itu mula menjilat zakar anak kawannya di atas sofa.

    “Huu.. Best Auntie Liza jilat..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut kawan ibunya.

    Lidah Aliza begitu hebat menjilat keseluruhan zakar Nazel di atas sofa. Anak muda itu semakin tidak keruan.

    “Auntie Liza.. Hisap, sayang..”, rayu Nazel sambil meramas belakang tubuh wanita itu.

    Janda itu mengucup pipi anak kawannya dan berdiri di hadapan sofa. Aliza kemudian duduk berteleku menghadap bahagian kelangkang Nazel dan mula menghisap zakar anak muda itu yang telah mencanak tegang.

    “Sedap Auntie Liza hisap..”, keluh Nazel dan mengusap pipi wanita itu.

    Janda itu semakin menghisap zakar anak kawannya dengan hebat. Nazel bernafsu melihat bibir tebal Aliza yang membaham zakarnya. Anak muda itu memegang erat kepala kawan ibunya sewaktu wanita itu menyonyot zakarnya dengan berahi. Nazel kemudian berdiri dan menghenjut mulut janda itu dengan rakus. Aliza terdongak sambil memaut kedua-dua belakang peha anak kawannya sementara mulutnya ditujah oleh zakar anak muda itu bertalu-talu.

    “Huu! Nikmatnya jolok mulut Auntie Liza!”, keluh Nazel sambil terdongak.

    Selang beberapa minit, anak muda itu mengeluarkan zakarnya daripada mulut kawan ibunya dan memegang serta menghalakan zakarnya pada wajah wanita itu.

    “Auntie Liza! Zel dah nak pancut! Nak pancut atas muka janda ni!”, keluh Nazel.

    Janda itu menadah wajah sambil menganga dan memejamkan mata.

    (Crett! Creet! Creet! Creet!)

    “Sedapnya pancut kat muka Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil memancutkan benihnya ke wajah kawan ibunya.

    Aliza mendongak sambil memejamkan mata dan membiarkan Nazel memancutkan air mani pada dahi, hidung, bibir tebal, dan dagunya sementara kedua-dua tangan wanita itu memaut pehanya sendiri. Anak muda itu kemudian menggesel-geselkan kepala zakarnya pada bibir tebal janda itu.

    “Mama!”

    Suara anak bongsu Aliza menyebabkan mereka berdua memandang ke arah pintu utama yang baru dibuka itu. Gadis berusia 16 tahun itu terkejut dengan apa yang dilihatnya sebaik membuka pintu dan melangkah perlahan memasuki rumah. Nazel dan Aliza kemudian saling berpandangan dan saling tersenyum. Anak muda itu mencangkung di hadapan kawan ibunya yang masih duduk berteleku di atas lantai.

    “Zel balik sendiri la, Auntie Liza. Banyak Auntie Liza nak kena explain kat Yana tu”, tutur Nazel dan mencium ubun kepala wanita itu.

    Janda itu mengangguk dan memegang dada anak kawannya.

    “Esok anak Hasnah ni datang lagi tak?”, tanya Aliza.

    Anak muda itu tersenyum nakal dan meraba faraj kawan ibunya.

    “Mesti la, Auntie Liza”, bisik Nazel dan mencium leher wanita itu.

    Janda itu mengetap bibir dan meraba buah zakar anak kawannya.

    “Balik hati-hati, sayang”, luah Aliza.

    “Okay, Auntie Liza”, balas anak muda itu.

    Anak bongsu wanita itu membeliakkan mata melihat perilaku ibunya dan anak kawan ibunya itu. Gadis itu menekup mulut melihat zakar Nazel yang berjuntai ketika menyarung kembali seluar sukan. Selepas lengkap berpakaian, menggalas beg, dan menyarung kasut, Nazel melangkah keluar sambil masih sempat melihat dan melambai wanita itu yang duduk berteleku di atas lantai ruang tamu. Janda itu membalas lambaian anak kawannya sambil tersenyum dan pintu utama kemudian ditutup anak muda itu.

    Anak bongsu Aliza kemudian mendekati ibunya yang berdiri dengan bertelanjang bulat sambil memegang kedua-dua tuala di tangan.

    “Mama buat apa dengan anak Auntie Hasnah?”, tanya gadis itu.

    Wanita itu tidak menjawab pertanyaan anak gadisnya dan hanya tersenyum dengan segelintir benih anak kawannya masih berbekas di wajah. Janda itu mengangkat baju kebaya serta kain kebaya yang berada di atas lantai dan menuju ke dapur untuk mengambil pakaian dalamnya. Anak bongsu Aliza turut mengikuti langkah ibunya dan bergerak ke dapur.

    “Mama, Abang Zel tu baru 17 tahun tau tak?”, ujar gadis itu.

    Wanita itu berhenti setelah mengutip pakaian dalamnya dan mengusap kepala anak gadisnya.

    “Yana, mama tak boleh jawab sekarang. Mama penat sekarang ni. Esok mama try explain kat Yana, ok? Mama tak expect Yana faham, tapi mama pun tak rasa anak mama ni langsung tak tau apa-apa, kan?”, luah janda itu.

    Aliza kemudian berjalan menuju ke bilik tidur utama.

    “Best ke anak Auntie Hasnah tu ke?”, tanya gadis itu lagi dari dapur.

    Wanita itu menoleh dan hanya tersenyum. Janda itu kemudian memasuki bilik tidur utama dan menutup pintu. Di dalam bilik mandi, Aliza sedang berendam di dalam bath tub sambil fikirannya ligat memikirkan Nazel. Wanita itu kemudian tersenyum sendirian.

    “I suka anak you, Hasnah..”, desis janda itu di dalam hati.

    Selepas menyudahkan mandinya, Aliza berkemban dengan tuala dan menuju ke meja solek. Handphone wanita itu bergetar di atas meja menandakan kemasukan mesej. Janda itu mengambil handphone dan membelek mesej. Aliza kemudian tersenyum dan meletakkan handphonenya kembali. Wanita itu mengenakan gaun malam paras pangkal peha dan baring mengiring di atas katil sambil membaca semula mesej tadi pada handphonenya.

    “Auntie pun tak sabar tunggu esok, sayang..”, bisik janda itu di dalam hati sambil tersenyum.

    Aliza melelapkan mata dan tidur dengan lena sambil mengiring di atas katil.

    Jam di dinding menandakan pukul 8:15 malam. Anak bongsu wanita itu masih duduk di atas sofa dan masih terkejut. Gadis itu pulang lewat kerana menuruti rakan-rakannya menonton wayang dan mengunjungi pusat membeli-belah sebaik sahaja aktiviti ko- kurikulum di sekolah tamat. Fikiran anak gadis janda itu masih mengulangi keadaan ibunya dan anak kawan ibunya yang saling bertelanjang bulat ketika dia tiba di dalam rumah.

    “Mama main dengan anak Auntie Hasnah? Abang Zel main dengan mama? Mama? Abang Zel? Hishh, serabut la”, gerutu gadis itu di dalam hati dan menuju ke balkoni.

    Riana mengeluh panjang dan melihat pemandangan malam dari balkoni. Bandar Ampang tampak indah dan bersinar bersama kerlipan lampu pada waktu malam.

    mantanpacar

    Sumbangan seterusnya dari Mr. JD. Miss H merupakan ex beliau yang suka selfie dan berkongsi gambarnya di laman sosial. Akan tetapi Mr JD telah mendapati teman wanita beliau ini juga suka berkongsi gambar seksi beliau dengan lelaki lain, apabila dia melihat hp teman wanita nya itu.

    Encik JD yang merupakan seorang jurugambar amatur (dalam dua gambar pertama) seringkali menyuruh Cik H menjadi model beliau. Cik H yang tinggi, seorang jururawat di hospital kerajaan menyimpan cita cita menjadi seorang model dan memakai tudung hanya kerana terpaksa di tempat kerja. Kerana tidak berpuas hati Cik H telah berkongsi gambar beliau dengan lelaki lain, Encik JD membalas dendam dengan berkongsi di alam maya. Enjoy!!

    Terima kasih Encik JD!

    REBLOG and FOLLOW mantanpacar tumblr!

    pervertedxyz

    For your boring and difficult MONDAY morning!

    meklaasworld

    Aduhai…kesian camni gaya.

    puteraeriez

    Barang baikkk

    Cara Urut Zakar Supaya Kuat Dan Tahan Lama

    14 Feb 2019

    Cara urut zakar yang akan dikongsikan ini merupakan cara urut zakar yang sangat mudah dilakukan. Dengan membuat urutan zakar yang betul, anda akan berpeluang untuk menjadi suami dambaan isteri. Sebenarnya sebelum adanya internet, ramai lelaki yang mendapatkan cara tahan lama di pasar terbuka.

    Penulis masih ingat semasa kecil, bila ayah ibu bawa berjalan di pasar chow kit, pasti ada kelibat penjual ubat kuat tahan lama seperti ini. Sistem pekik dan jerit diamalkan untuk menarik perhatian orang untuk beli. Namun kini zaman dah berubah. Orang malu jika masalah kesihatan batinnya diketahui orang. Solusi untuk jadi lelaki hebat dan tahan lama trendnya telah berubah secara online dan lebih privacy. Tips penjagaan zakar seperti cara urut zakar sudah mudah diperolehi.

    Cara Urut Zakar

    Cara urut zakar yang akan saya kongsikan ini merupakan cara urutan zakar yang telah diamalkan oleh orang – orang melayu zaman dahulu. Sementara bahan yang digunakan untuk mengurut zakar pula terdiri dari jenis minyak. Kebiasaan dah tentu bukan minyak masak. Ia merupakan minyak yang diambil dari hasil haiwan seperti minyak lintah, minyak dhab dan juga minyak belacak.

    Penggunaan minyak urut zakar ini sebenarnya ada banyak. Namun dalam masyarakat di Malaysia, 3 jenis minyak ni biasa digunakan untuk urut zakar lelaki. Sebenarnya setiap minyak ini mempunyai perbezaan dan keunikannya yang tersendiri.

    Minyak Lintah – Biasanya digunakan untuk menambah ukuran panjang zakar. Saya dapati penggunaan minyak lintah sahaja, tanpa tambahan herba lain akan membantu zakar anda jadi cepat panjang. Kebanyakkan minyak lintah harini ia telah ditambah dengan bahan lain seperti tongkat ali. Tujuannya supaya 1 produk dapat beri kesan berbagai – bagai.

    Minyak Belacak – Khas untuk lelaki yang zakarnya sukar bangun dan kurang keinginan melakukan hubungan seks. Minyak belacak akan membuat anda lebih gatal dan romatis. Ini keran minyak belacak akan membantu supaya zakar lelaki lebih mudah keras dan tegang.

    Minyak Dhab – Khas untuk lelaki yang ada masalah tahan lama dan zakar sukar bangun. Minyak dhab biasanya terkenal dari orang yang balik mekah, kerana dhab berasal dari negara arab. Akan tetapi lambakan produk minyak dhab dalam pasaran sebenarnya datang dari Thailand yang juga mengusahakan penternakan dhab untuk dijadikan minyak tahan lama.

    Berdasarkan 3 jenis minyak ini, jika anda mencari cara tahan lama, memang penggunaan minyak dhab dan minyak belacak adalah yang terbaik. Jadi pemilihan minyak yang betul adalah penting supaya ia mencapai objektif yang anda ingini. Dalam perbincangan berikutnya, saya akan sentuh tentang cara urut zakar supaya mudah tahan lama.

    Jom Semak : Cara Besarkan Zakar & Tahan Lama Serentak

    Cara Urut Zakar Supaya Tahan Lama

    Jelas sekali masalah tahan lama ni kalau nak lihat punca memang ada banyak. Tetapi dalam artikel ini saya akan kongsikan cara urut zakar lelaki. Sebenarnya untuk solusi tahan lama yang teruk anda disuggestkan untuk dapatkan khidmat urut batin. Ini kerana masalah tahan lama disebabkan sendi dan urat saraf yang kian lemah.

    Urut Batin

    Proses urut batin ini biasanya melibatkan dari bahu anda sehingga lutut. Seluruh kawasan termasuk punggung dan zakar anda akan diurut supaya pengaliran darah berjalan dengan baik. Urat saraf disegarkan dan kadang-kala anda disuruh minum minuman herba untuk mengeluarkan angin dalam badan. Angin juga adalah punca kenapa anda sukar tahan lama dan zakar jadi cepat ngilu.

    Bagi mereka yang malu untuk pergi urut batin, anda ada pilihan untuk gunakan produk seperti Hammer Of Thor yang kami jual. Atau melakukan sendiri urutan zakar dirumah. Namun solusi urut ini biasanya bersifat sementara. Ini kerana selepas beberapa ketika anda perlu ulangi cara urut batang yang akan memakan masa.

    Ada beberapa bahagian yang perlu anda ketahui tempat dimana angin selalu berkumpul dan menyekat pengaliran darah yang sempurna ke zakar.

    Pinggang

    Pinggul

    Kawasan dubur

    Kawasan celah kangkang

    Kawasan pelipat peha

    Kawasan pelipat 3 segi zakar

    Lutut

    Zakar lelaki

    Jika ia dilakukan oleh tukang urut zakar professional ia akan urut satu badan dari kepala sampai ke kaki. Dan kelebihan urut batin satu badan adalah:

    Bantu hilangkan sakit dan lenguh badan

    Tingkatkan pengaliran darah keseluruhan badan

    Hilangkan stress akibat penat bekerja

    Badan rasa ringan dan cergas

    Anda kena faham kenapa penulis sentuh tentang urut batin dalam artikel cara urut zakar. Ini kerana cara urut zakar yang akan anda belajar ini merupakan sebahagian dari proses urut batin. Cuma penulis akan fokuskan tentang cara urut pada bahagian zakar.

    Sebenarnya untuk dapatkan tahan lama, proses yang anda perlu lalui adalah dengan mengurut kawasan selain zakar lebih banyak berbanding urut pada zakar itu sendiri.

    Contohnya, antara kawasan yang patut diurut adalah

    Kawasan 3 segi zakar

    Kawasan celah kangkang

    Urut pada ari-ari

    Urut lubang cincin

    Urut pada tapak zakar

    Terakhir barulah urut pada batang zakar

    Proses urutan ini biasanya bertujuan untuk memecahkan angin dikawasan zakar. Apabila anda melakukan urutan zakar ini, ia akan menyebabkan anda sendawa dan terkentut-kentut. Ini biasa dilalui oleh mereka yang pertama kali melakukannya. Namun mereka yang sudah lama tidak melakukannya juga juga akan mengalami situasi ini.

    Berikut Cara Urut Zakar Yang Sebenar

    Urutan 3 Jari

    Urutan 3 jari ini perlu dilakukan dengan menggunakan 3 jari iaitu jari manis, jari hantu dan jari telunjuk. Urutan ini bermula dari lubang dubur dan ditarik sehingga bawah telur. Ia akan merangsang 3 urat pada tapak zakar. Urat tersebut adalah:

    Urat panjangkan zakar pada sebelah kiri

    Urat tahan lama ditengah

    Urat besarkan pada sebelah kanan

    Biasanya bila anda urut, anda perlu gunakan mana-mana minyak urut zakar kerana jika dilakukan kering, kawasan celah kangkang anda boleh melecet dan menyebabkan rasa pedih. Ulangi urut dari dubur hingga bawah telur sebanyak 21 kali. Boleh buat berganti-ganti tangan kiri dan tangan kanan.

    Cara urut zakar

    Manakala cara duduk pula kenalah seperti ala-ala pendekar dulu kala. Cara duduk seperti ini akan membuat kawasan yang ingin diurut menjadi lebih mudah dicapai.

    Urut 2 Lubang Cincin Seterusnya anda kena melakukan urutan lubang cincin yang biasanya terletak bawah sedikit dan pada kiri dan kanan batang zakar anda.

    Cara Urut Zakar

    Cara duduk yang sama seperti gambar duduk pendekar lagi. Gaya duduk ini akan menyebabkan anda mudah mencari kedua – dua lubang cincin pada zakar. Ini kerana jika anda duduk gaya lain, lubang cincin ini sukar dijumpai. Bagi lelaki yang baru pertama kali lakukan urutan lubang cincin, ada yang tidak berjaya menjumpainya.

    Dengan menggunakan jari telunjuk, buat urutan jenis pusaran supaya lubang ini dapat dibentuk. Akhirnya, keseluruhan jari anda boleh masuk ke lubang cincin ini. Anda akan sendawa banyak semasa melakukan perkara ini.

    Urutan Pada Ari – Ari

    Ari-ari ni terletak pada kawasan atas zakar yang ditumbuhi banyak bulu. Anda boleh urut dari atas ke zakar dan sebaiknya dipendekkan bulu zakar supaya mudah nak urut batang nanti. Urutan berbentuk tarik dari pelipat perut (bawah perut) ditarik ke zakar.

    Urutan Pada Kawasan 3 Segi Zakar

    Part yang saya tandakan didalam gambar, merupakan pelipat peha disebelah kiri dan kanan. Bahagian ini perlu diurut untuk pecahkan angin yang biasanya sebabkan urat mengeras. Cara urutan adalah dengan menekan pada lurah tersebut, membuat urutan pusaran menggunakan 1-2 jari. Buat ikut lawan jam, dari bawah naik keatas.

    Urutan Pada Tapak Zakar

    Cara urut pada tapak zakar adalah dengan menggunakan 1 jari, urut pada zakar sehingga tapak zakar (dalam kantung telur). Pada tapak zakar ini anda urut perlahan dengan satu jari sehingga part yang anda boleh capai. Dikawasan ini juga terdapat banyak angin yang perlu dipecahkan.

    Urut Batang Zakar

    Urutan pada batang zakar lelaki ini dilakukan semasa zakar dalam keadaan 20%-80% mengeras. Jika zakar sudah tegang sepenuhnya sila hentikan urutan dan biarkan zakar kendur dahulu sebelum diteruskan urutan. Cara ini akan menjadikan zakar mudah memanjang dan boleh bertahan lama kelak.

    Anda juga disarankan “asah” kepala zakar dengan tumit kaki supaya permukaannya menjadi lebih kasar dan memberikan kesedapan kepada isteri. Ia juga sebenarnya bantu kepala zakar dari menjadi cepat ngilu.

    Itu adalah info penuh tentang kaedah cara urut zakar yang boleh anda lakukan sendiri. Namun kalau anda memilih cara ini untuk maintain kesihatan zakar dan batin anda, satu perkara anda wajib tahu. Iaitu wajib konsistan, wajib buat 3x seminggu.

    Masalah Utama Ramai Lelaki

    Sebenarnya ramai orang berhadapan dengan masalah nak konsistan atau dalam Islam ia disebut secara Istiqomah. Ada orang buat seminggu je, sebab katanya lepas buat urutan tersebut memang ada improvement pada kesihatan zakar dan batinnya. Masalahnya bila dah okey taknak teruskan. Sampai dah problem balik baru nak urut zakar semula.

    Solusi yang kami tawarkan ini mungkin untuk anda yang selalu tiada masa nak urut zakar sendiri. Banyak part yang nak kena buat dan ambil masa dekat sejam juga. Selalunya masalah privacy dan pelbagai lagi alasan kenapa walaupun formula sebenar cara urut zakar ini telah didedahkan. Tetapi anda masih lagi tidak dapat amalkan ia.

    Category Archives: Menantu – Mertua

    Main Dengan Bapa Mertua

    MAY 17

    Posted by mrselampit

    Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

    Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

    “Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan,” jawab bapa mertuaku.

    Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak kusangka sama sekali..! Dalam hidupku, tak pernah kulihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

    Bapa mertuaku buat-buat tak tahu saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

    Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36 B sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

    Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di TV. Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

    Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa. Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

    Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

    Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

    Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.

    Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat. Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

    Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting payudara ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

    “Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak,” rayuku. “Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang,” bapa mertuaku bersuara.

    Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

    “Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,” bisik mertuaku di telingaku.

    Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

    Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

    Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

    “Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni,” puji bapa mertuaku.

    Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

    Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

    Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

    “Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia,” mertuaku memujiku lagi.

    Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

    “Bapa sedaplah, laju lagi pak,” tanpa sadar aku bersuara.

    Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap. Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

    Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

    “Bapa hebat, Azman tak sehebat Bapa,” aku memuji kemampuan mertuaku.

    Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

    Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. Sungguh pun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

    Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

    Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Aku Curang

    MAY 15

    Posted by mrselampit

    Nama saya Aida, seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Dulu saya bekerja,tapi bila dapat anak,saya jadi suri rumah sapenuh masa Saya ingin menceritakan kejadian yg telah saya buat pada diri saya sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian inibenar-benar tidak dapat saya lupakan seumur hidup saya. Yang mana saya sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tangga saya terhadap keluarga dan suami tersayang saya. Ini semua kerana saya yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu.

    Saya mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga saya lakukan seandainya saya duduk sendirian. Rumah tangga saya berjalan begitu bahagia sekali. Suami saya sangat sayang pada saya dan saya sendiri sangat sayang pada anak-anak saya yg nakal-nakal itu. Pada satu hari bapa mertua saya datang dari kampung untuk menjenguk cucu serta keluarganya. Bapa mertua saya datang sendiri,kerana ibu mertua saya sudah meninggal dunia beberapa tahun lalu. Selalunya bila bapa mertua saya datang,pasti akan menumpang duduk rumah saya. Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertua saya datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anak saya sangat sayang padanya.

    Satu hari, ketika anak-anak saya menghadiri tuition kelas English dan suami saya pergi bekerja. Hanya saya & bapa mertua saya yang ada dirumah. Siang itu bapa mertua saya sedang tidur didepan tv sambil melepaskan bajunya,dan saya yang lalu lalang mengemas dan sebagainya didalam rumah melihat bapa mertua saya sedang berbaring dikerusi panjang. Kerana saya dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka saya mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertua saya itu. Walau pun umurnya sudah tua, tapi masih tegap tapi sedikit hitam, maklumlah orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam. Lama saya memerhatikannya dan tanpa saya sedari pula saya telah mengusap-usap bahagian depan kain sarong saya. Saya terasa panties saya mulai membasah.

    Akhirnya saya menyedari kesalahan saya dan saya terus berlari masuk ke bilik saya & merebahkan diri saya di atas katil. Saya cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur,tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa saya sedari tangan saya telah berada di depan kain sarong saya lagi.Tanpa disedari juga,tangan saya mulai mengusap-usap bahagian depan kain sarong, sambil saya mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangan saya pada celah celah peha saya.Disebabkan saya mulai merasa keenakan, saya tidak perduli akan keadaan rumah saya.Rupa-rupanya bapa mertua saya dari tadi memanggil-manggil saya kerana hari mahu hujan.Takut kain jemuran basah. Disebabkan tidak nampak saya maka iapun mencari saya. Apabila lalu di depan bilik saya,dia ternampak apa yang saya lakukan dan terus berdiri didepan pintu.

    Saya sangat terkejut ketika bapa mertua saya memanggil saya & telah berada didepan pintu bilik saya yg sedikit terbuka. Saya terus meloncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu.Setelah itu bapa mertua saya pun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu dia pun pergi. Saya terasa amat malu kerana perbuatan saya itu diketahui bapa mertua saya. Saya pun keluar utk menemui bapa mertua saya di ruang depan dan tak lupa pula saya bawakan secawan kopi untuknya. Ia melihat saya sambil tersenyum dan menatap saya tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan saya pun mulai berbual dengan bapa mertua saya.”Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu ayah memanggil Ida tadi†.

    “Tak mengapa…Ida! Maafkan ayah juga …sebab ayah telah berani berada didalam bilik tidur kamu†. “Ya….ayah! Ida jadi malu..” “Ida sering seperti itu ke..?” “aahh…tidak jugak ayah…! Cuma kadang-kadang saja..” “Tak mengapa..Ida kan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!” “aahh…ayah biasa aja, Ida jadi malu…” “Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?” “eeehh…tak lah…paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat…” “Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?….” “eehhh….taklah yah….” “laaa…daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak…boleh tak Ida ?” “Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah tapi….lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.” “Baiklah, ayah ikut Ida saje!”..Saya pun mulai mengikuti bapa mertua saya kebiliknya dan dari dalam hati saya sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertua saya yang tak berbaju itu.

    Sambil saya mengikuti bapa mertua saya, saya sendiri tidak mempercayai apa yg sedang saya lakukan. Tangan kiri saya ternyata sudah ada pada celah-celah kain sarong saya, dan saya rasa bapa mertua saya menyedarinya kerana waktu dia berpaling kebelakang, dia melihat tangan saya berada dicelah kangkang saya.Saya jadi gelabah kali ini, perbuatan saya yang tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertua saya. Bapa mertua saya kini tersenyum lagi pada saya dan berkata ” Ida mahu ayah bantu?”. Saya terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa saya sedari, saya telah memberi isyarat iya kerana saya tersenyum serta mengangguk kecil.

    Bapa mertua saya lalu memegang tangan kiri saya dan ditekankan tangan saya itupada celah kangkang saya sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang saya mulai merasa nikmatnya pada celah kangkang saya. Tak lama kemudian bapa mertua saya mulai menggantikan tangan saya dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkang saya, walaupun saya masih memakai kain sarung tapi saya dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluan saya terutama biji kelentit saya.

    Saya mulai mendesah kecil & tangan saya sendiri mulai mengelus dada bapa mertua saya, sedangkan bapa mertua saya sudah mulai berani mendekati & merapati tubuh saya dengantubuhnya.Saya semakin tak tahan, segera saja saya ciumi & saya jilati cuping telinga bapa mertua saya dan tanpa saya sangka bapa mertua saya pun tak mau mengalah menciumi leher saya dan mulai meraba-raba punggung saya. Tubuh saya seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertua saya membuatkan bulu roma saya tegak berdiri semuanya. Belum pernah saya seperti ini sebelumnya.Suami saya sendiri saya rasa tidak pernah seperti ini….kerana kami (saya & suami saya) biasanya kalau bersetubuh langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja.

    Lain halnya dgn bapa mertua saya ini, belum apa-apa begini saya sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah saya mengatakan yang saya sudah orgasme kepada bapa mertua saya, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Saya rasakan panties saya sudah lenjun dengan air mani saya yg keluar dari kemaluan saya. Saya tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertua saya, dan bapa mertua saya sendiri membelai kepala saya sambil menciumi tangan saya.

    “Letih sangat ke ni Ida..?” ” emmm…emm…tidak ayah….!” “Kalau tidak….boleh ayah teruskan lagi? “Terserah pada ayah …..ida ikut aja…” “Biasanya Ida bagaimana ?” “Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini..” “Apakah Ida cukup puas seperti itu..?” “Ya… habis apa lagi yang perlu Ida katakan…?” “Apakah Ida ingin puas lagi?” “aaaahh…..ayah!” “Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah yaaa…..”

    Setelah berkata begitu bapa mertua saya mulai menanggalkan kain sarongnya.Terpampanglah zakar bapa mertua saya. Saya sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertua saya sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali….saya tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum bangun sudah sebesar itu! Lalu bapa mertua saya menyuruh saya memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur.

    Saya perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya,dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggaman saya. Hati saya berdebar kencang ketika saya mulai mengocok zakar bapa mertua saya, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya….wow….tak saya sangka sungguh besar sekali sehingga tangan saya tak cukup menggenggamnya lagi. Harus dgn 2 tangan baru boleh saya genggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertua saya menyuruh saya utk menghisapnya. Saya sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulut saya mampu melahapnya? Saya tak berpikir panjang lagi, langsung saja saya lahap kepala penis itu sampai habis.

    Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahajapanjangnya dari zakar bapa mertua saya ini sehingga dapat saya lahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertua saya tidak mampu saya melakukannya. Setelah beberapa lamanya saya menghisap zakarnya, lalu bapa mertua saya menyuruh saya membuka pakaian saya kesemuanya agarlebih selesa. Dan saya pun mulai membuka pakaian saya satu persatu. Akhirnya tubuh saya sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Saya lihat mata bapa mertua saya terbeliak melihat tubuh saya dari atas sampai kebawah.Inilah pertama kalinya saya bertelanjang bulat didepan saorang lelaki yang bukan suami saya.

    “oohhh….cantik sungguh tubuhmu Ida…! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya.” “Alah ayah ni….begini dikatakan mekar..?”

    Lalu tanpa membuang masa lagi bapa mertua saya terus menyambar tubuh saya, kesemua bahagian Tubuh saya dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuh saya sehingga saya kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertua saya dgn buasnya menghisap puting tetek saya seperti bayi sedang menyusu, puting susu saya dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susu saya yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula.Semua itu semakin membuat saya tak berdaya menghadapi bapa mertua saya Badan saya semuanya terasa kejang serta posisi saya jadi tak teratur.

    Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semakin dahsyat dan mulai turun keperut saya dan berakhir pada kelangkang saya. Lidahnya lincah sekali,belum apa-apa dia sudah menemukan kelentit saya. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentit saya, sehingga saya terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat.

    Akhirnya saya tak tahan lagi meminta bapa mertua saya utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluan saya. Saya berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluan saya, dan aaaakh…..masuklahzakar bapa mertua saya yg besar itu kedalam kemaluan saya. Memang saya rasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluan saya sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluan saya menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan. Baru kali ini saya merasakan dinding kemaluan saya terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh….betapa nikmatnya.

    Bapa mertua saya mulai menggagahi tubuh saya dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluan saya terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertua saya mensetubuhisaya, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya pada saya di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan saya sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana saya ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluan saya dan itu terasa hangat sekali dalam perut saya. Maka bertaburanlah mani bapa mertua saya di dalam kemaluan saya. Kemaluan saya terasa sangat hangat sekali rasanya dan saya juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertua saya.

    Bapa mertua saya mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuh saya. Setelah itu bapa mertua saya tidur di sebelah saya dgn keadaan tak berdaya. Saya lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertua saya utk pergi ke bilik air mencuci kemaluan saya.

    Di bilik air, saya melihat dari kemaluan saya banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertua saya. Saya terus mencuci kemaluan saya dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi saya langsung ke bilik saya untuk mengambil pakaian saya dan ketika saya memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertua saya masuk kedalam bilik saya sambil membawa pakaian saya yg ditinggalkan di biliknya. Bapa mertua saya yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

    Gila benar… bapa mertua saya betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertua saya kembali menggauli saya, & kali ini di bilik tidur saya sendiri. Saya dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjoti saya seakan-akan saya ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertua saya sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluan saya terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, saya disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu saya lakukanagar bapa mertua saya bahagia. Hari itu saya puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuh saya terasa sangat letih sekali. Tak dirasaibahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anak saya akan pulang.

    Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa. Bila anak anak saya sampai,mereka menerpa datuknya dan mereka bergurau.Begitu juga dengan suami saya, duduk berbual dengan ayahnya.Alangkah terperanjatnya jika mereka tahu,sabentar tadi,datuknya atau ayahnya, sedang bertarung dengan emak atau isteri tersayangnya atas katil dengan berbagai aksi.

    Setelah kejadian hari itu, saya & bapa mertua saya sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Saya melakukan semua ini dgn bapa mertua saya hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan saya tetap mencintai suami saya serta anak-anak saya. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertua saya yg memintanya pada saya.

    Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun.Saya berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suami saya tidak menaruh curiga pada saya apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertua saya benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita. Saya benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Saya banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, saya jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajar saya. Lain halnya dgn suami saya yg hanya menyetubuhi saya begitu-begitu saja. Namun saya tetap mencintai & menyayanginya.

    Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertua saya kembali ke kampung, saya terasa sangat kehilangannya. Kerana dengan dialah saya dapat belajar banyak terutama tentang sex & merasakan nikmatnya hidup. Kerana ini adalah perpisahan bagi saya & bapa mertua saya, maka hari itu saya kembali melakukannya dgn bapa mertua saya dengan agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang.

    Dalam 7 jam lebih itu saya mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertua saya hanya 4 kali saja, dan saya juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg saya ketahui dari bapa mertua saya. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badan saya semua terasa letih tak berdaya.

    Pada esok harinya barulah bapa mertua saya pulang. Dengan perasaan berat saya lepaskan juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya, tetapi menantu kesayangannya itu…

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Kecuranganku Bersama Mertua

    MAY 12

    Posted by mrselampit

    Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order.

    Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi nonok dan belali tak betul, sukar belali nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, nonok dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

    “Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?” “Cukup ni, it’s good enough for me,” jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

    Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada nonokku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lubang nonokku yang sudah lekit berair.

    “Uuhh, tembamnya nonok Kiah.. Nak belali Abang tak..?” “Nnaakk.., belali Abang besar, panjang, sedap. belali..”

    Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala belali bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lubang nonokku menyebabkan aku mengerang kuat.

    “Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya..” “Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi..” “Tekan Bang, tekan habis-habis Bang,” aku mendesaknya.

    “Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang..” Dia menekan habis butuhnya ke dalam nonokku dengan begitu geram sekali.

    Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

    “Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..,” aku merayu.

    Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai.

    Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

    Setelah agak satu minit terdiam..

    “Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam nonok Kiah..” “Pam baang, paam,” aku cepat memberikan keizinan kerana nonokku juga sudah tak sabar menunggu.

    Bapa mertuaku kembali mengepam nonokku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini.

    Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun nonokku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

    Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas nonokku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lubang nonokku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

    Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas payu dara kiriku.

    Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. Nonok aku kena main, payu dara aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn’t imagine.

    Jantan biang terus mengerjakan nonok betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju belali menghentak nonok. payu dara si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

    “Mana besar Kiah, belalai Bang Man ke belalai Aznam..?” “belalai Bang Mann..” “Mana sedap Kiah, belalai Aznam ke belalai Bang Man..? “belalai Bang Mann..” “Pandai tak Bang Man main nonok Kiah..? “Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main nonok..”

    Terbit soalan-soalan ‘pop-quiz’ yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

    Agak lama juga aksi main macam ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku.

    Itulah kelemahanku dalam posisi main.

    “Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..,” aku merayu.

    Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut butuhnya daripada nonokku.

    Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan indahku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

    Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku.

    indah dan nonokku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

    “Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,” bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya.

    Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

    Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lubang indahku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti.

    Pukul lipat begini memang belali masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Aznam, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala butuhnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang nonokku yang dalam, mungkin aja.

    Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya tak henti-henti terus mengepam nonokku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap.

    Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

    “Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..,” aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

    Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar.

    Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

    Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini.

    Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

    “Kiah boleh tahan lagi tak..?” “Dah tak tahan lagi bang.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam mana..?” “Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?

    “Kat dalam bang, Kiah nak kat dalam.. Pam bang, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh..” “Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut nonok Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh..” “Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh.”

    Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. ‘Both got a perfect score.’ Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari.

    Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah nonok dan belali melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

    Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing.

    Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

    Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh ‘machine gun’ bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya.

    Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

    Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

    Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That’s all. Nothing else could intervent.

    Nonokku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala belali Aznam.

    Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama belali lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku.

    Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang ‘jantan’, biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang dalam istana keramatku.

    Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. Nonokku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras dan tegang.

    Biar butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

    Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada nonokku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

    Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah.

    Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

    Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami ‘start all over again’, begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh.

    Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh nonokku.

    Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

    Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan.

    Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lubang depan, lubang belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

    Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang.

    Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si bapa mertua memakan anak menantu sepuas-puasnya, semahu-mahunya….

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Mama Zah

    APR 19

    Posted by mrselampit

    Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi, nama nya Faizah. Umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah’.

    Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan mama zah ni…

    Oklah bagi memindikkan cerita, kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku

    “Niza bee(biniku) ke mana mama? “tanya ku sambil2 memandang kearah dapur.

    “dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar” jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm..

    “mama sorang ker?”tanya ku.

    “a’aa” pendek jwbnya.

    Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus… dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terlalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi… aku menelan air lior bila melihat keadaannye…

    “ape yg izal pandang mama cam tu?” dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu..

    “ermmm… erm.. tak… tak der ape ape mama… cuma izal geram bila lihat mama cam tu”aku beranikan menjawabnya walau tergagap2.

    Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini… sebab dia bertanya pada aku…

    ” nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?” katanya sambil merenung aku..

    aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora.. aku luahkanlah perasaan aku padanya…

    “hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengoklah izal nye tu!” ujarku sambil menunjuk ke arah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku…

    Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata

    ” habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?… niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? ” jelasnya pada aku…

    ” ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!! bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?” dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali..

    mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu..

    Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku… terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu..

    “ermm… ermmm… ” mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku… tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali..

    disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri..

    Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama…. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku… aku biarkannye begitu…

    “hemmm…. ermmm… sedappppnye mama..” aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya… mama izah senyum sinis saja… dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi… jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj… tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 inci. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar.

    Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku

    “Izal…. izal sebenarnya nak ape dari mama ni” dgn terketar2 suara bertanya aku…

    ” ermmm… boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?” aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu..

    “jika izal berani…… cubalah” katanya bagaikan mencabar kelelakian aku..

    “Betul mama?” kataku ragu.

    “Ermmm… cuba lah kalau izal dapat! “mama izah senyum saje.

    Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi, tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku… fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi… tertelan air liur aku dibuatnya… tiba2…

    “Aa’aaa…. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! ” kata nye bersuara halus..

    “mama bukakan lah mama!?” aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku, semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu…

    Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya…. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini… kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak..

    “Arggghhhh… izallll….. sedapnye izalll… lagiiiii….” keluh mama izah… aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku… dia menolak sikit seluar dalamku kebawah…. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya…

    “wowww! Izal besarnya batang izal…!!!” jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu…

    “mama maukan nya mama?”

    Saja aku mengusik… mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum… mama cuba menolak sambil berkata

    ” mama tak biasa begini lah izal!!!

    “Mama… mama try dulu” kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk… kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah..

    panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya… nyatalah dia tak biasa… dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama…..

    Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak… beberape minit berlalu operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama..

    “lagiiii… izal sedapppp!!!..” aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama mama izah terus mengeliat..

    tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama…. huuuyoooo. sedapnya air mani mama izah aku ni….. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya….

    “izal… izal… mama tak tahan lagi… .. mainkan lah cepattttt!!!!”… keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya… dan aku tidak membuang masa lagi… terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama….

    “ohhhhh… sedap nye mamaaaa..” keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama… terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu… tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama..

    “arghhhhhh…. ermmm… erm sedap nye yangggg!!!..” mama terus mengeluh kesedapan… kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan

    ” arghhh… arghhh….. sedappppp…. lagi ayun izalllll…. mama sedappp!!! Lajuuuuu… lajuuuuu… yanggg.. mama… dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!!” sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya…

    Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu… aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin….. aku terus saja menujah kelubang dubur mama… sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku… telus paras takuk aku ke lubang dubur mama…..

    “uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa… . btg izal besar!!!!” bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya… aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..

    dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku… dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba..

    aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka…… critttt…. crittt… criiitttttttt… beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo…!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian…..

    Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama…. mama juga terasa letih… Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku.

    “puas mama? nak lagi!!?” tanya aku..

    “ermmm… teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!”jelasnya manja..

    “Mama nak lagi ker?”aku ulangi lagi pertanyaan aku..

    “Emmmm… malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak… mama cakap.. ok!” jelasnya

    Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Dinoda Bakal Mertua

    APR 15

    Posted by mrselampit

    Esok ialah hari yang berbahagia buat Ramlah. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Ramlah bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

    Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Ramlah mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Kamus, si bakal mertua Ramlah sendiri.

    Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Ramlah pernah diraba oleh Haji Kamus masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Kamus sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Ramlah pun sangguplah menumpang kereta itu.

    Setiba mereka di bandar, Ramlah pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Kamus begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Ramlah selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.

    Haji Kamus memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Ramlah dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Ramlah juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Ramlah pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Kamus menatap keayuan si bakal menantunya itu.

    Haji Kamus segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Ramlah. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Ramlah. “Tak nak lah.” Jawab Ramlah. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Ramlah pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Ramlah lagi.

    Maka Haji Kamus pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Ramlah menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Kamus pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Ramlah.

    Haji Kamus pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Ramlah. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Kamus tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

    Amat seronok Haji Kamus memerhatikan kebodohan Ramlah. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Ramlah sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Kamus. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Kamus sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Ramlah.

    Haji Kamus membukakan pintu kereta. Ramlah pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Ramlah. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Ramlah dengan nada yang cukup benggang.

    Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Ramlah menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Ramlah yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang.

    Ramlah cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Ramlah langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Ramlah sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ.

    Haji Kamus tahu bahawa Ramlah tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Kamus menutup pintu yang di sebelah Ramlah. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

    Dengan ruang yang cukup selesa Haji Kamus duduk memerhatikan sekujur tubuh Ramlah. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Kamus pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Ramlah begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Kamus pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu.

    “Ummm…. Ramlah oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Kamus mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Ramlah cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Kamus bertindak ke atas Ramlah.

    “Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Ramlah pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Ramlah terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Ramlah. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

    “Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Kamus pun segera bertindak mengangkat lutut Ramlah. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Ramlah meluahkan sesalan. Namun kangkang Ramlah tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Ramlah dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.

    Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Kamus ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Ramlah masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Ramlah ditambat kemas. Ketika Haji Kamus melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri.

    Apabila Ramlah mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Ramlah tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Ramlah juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

    Walau bagaimana pun Ramlah berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Ramlah sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

    Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Ramlah terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Ramlah mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.

    Ramlah tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Kamus itu amat Ramlah kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Kamus masih lagi belum berakhir. Namun Ramlah cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

    Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Ramlah sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Kamus. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Ramlah kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

    “Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Ramlah merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.

    “Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Ramlah. Ternganga mulut Ramlah menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Kamus hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Ramlah terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.

    “Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Ramlah mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu.

    Memang kemas tangan Ramlah terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Ramlah cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Ramlah melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Ramlah memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Ramlah terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.

    Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Ramlah boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Ramlah menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

    Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Kamus pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Ramlah yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Kamus buas melakari sudut sudut alur pantat Ramlah. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Ramlah hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

    Haji Kamus bertindak semakin ganas. Zip kain Ramlah dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Ramlah sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Ramlah berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Kamus. Ramlah benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

    Tiba tiba Ramlah terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Kamus memposisikan diri di belakangnya. Ramlah semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Ramlah terputus begitu saja kerana Haji Kamus segera mencelah kata.

    “Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Ramlah merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Ramlah.

    “Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!”Sambung Haji Kamus lagi. Kepedihan di bontot Ramlah belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Kamus nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Ramlah.

    Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Ramlah. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.

    Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Ramlah memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!! Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Ramlah. Setampuk pantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Ramlah menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

    Lama kelamaan rontaan dan esakan Ramlah dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Ramlah juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya.

    “Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Ramlah, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.

    Ramlah tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Ramlah pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Ramlah terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Ramlah telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

    Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Ramlah menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Ramlah dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Ramlah merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

    Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Ramlah agar Haji Kamus segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Ramlah fikirkan.

    Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Ramlah. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

    Hajat yang Ramlah pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Kamus dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Ramlah ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Ramlah oooiiiii….!!!”

    Ramlah amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Ramlah semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan.

    Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Ramlah mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Kamus akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Ramlah berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Ramlah mula cemas.

    “Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Ramlah merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Ramlah terlalu yakin bahawa benih Haji Kamus akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !

    “Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Kamus. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Ramlah begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

    Kehangatan semburann cecair benih, dapat Ramlah rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Kamus berpesta di dalam perut Ramlah. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri.

    Ramlah termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Ramlah tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Ramlah sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa.

    Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Ramlah. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Ramlah sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Ramlah memikirkan perkara tersebut.

    Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Ramlah. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Ramlah akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Aku Dan Bapa Mertuaku

    MAR 2

    Posted by mrselampit

    “Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Aznam tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.

    Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Aznam, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.

    Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun. Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.

    Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Aznam tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.

    “Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Aznam meninggal.” “Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar. “Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Aznam akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.” “Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Aznam pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”

    Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.

    “Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah.. Saya boleh minta tolong kakak, ya tak?”

    Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.

    “I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”

    Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.

    “Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku?” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku. “Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya. “Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan. “Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya. “Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke?” aku minta kepastian daripadanya. “Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya. “Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.

    Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing. Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Aznam yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan nonok dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar nonokku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh butuh bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar nonok ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.

    Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam nonok Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan puki dan nonoknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu. Aku terlelap tidur dalam keadaan nonokku sudah lekit berair..

    “Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak?”

    Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan nonok Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Aznam, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.

    Bagaimanapun, Aznam telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu nonok bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya. Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang nonok dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.

    Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Aznam ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.

    Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam nonokku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan.. Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.

    “Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya. “Pergi dinner kat mana?” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.

    Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam?

    “Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak?”

    Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.

    “Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.

    Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.

    “Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.

    Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.

    “Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”

    Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..

    “Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”

    Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.

    “Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..” “Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”

    Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.

    Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu. Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.

    Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.

    Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang. Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.

    Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..

    Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.

    “Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya. “Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.” “Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”

    Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku. Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.

    “Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”

    Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.

    Posted in Menantu - Mertua

    Leave a comment

    Tags: skandal

    Merogol Menantu

    MAR 1

    Posted by mrselampit

    Di sebuah kawasan perumahan, satu pasangan muda yang baru berkahwin telah berpindah. Mereka berdua adalah cikgu di sekolah berhampiran.Si suami , hasyim bekerja sebagai cikgu sains dan si isteri pula , sue adalah seorang guru kaunseling.

    Suatu hari bapa hasyim datang ke rumah mereka untuk menjenguk rumah baru hasyim dan sue.Sue yang sangat terkenal dengan kesopanannya pun menyambut bapa mertuanya dengan baik.Pendek kata Pak Karim juga sgt berkenan dengan sikap dan kelakuan Sue.

    Hari sabtu itu, mereka suami isteri cuti, jadi sue plan nak pergi bwk pak karim untuk berjalan2 di kawasan itu bersmasuaminya.tp plan mereka tak menjadi apabila, hasyim dipanggil ke sekolah kerana terdapat masalah dengan murid kelasnya.Serious case la..

    Bila dah tak jadi sue pon, inform kat pak karim, pak karim berehat kat ruang tamu, sementara sue menyediakan sarapan.

    “pak, mari makan sarapan, ”..pak karim pun datang.sue mcm biasa berbaju t’shirt longgar dan berkain batik.Sue bergegas ke dapur, mungkin banyak kerja agaknya, pikir pak karim…

    “Sue…oh sue”..pak karim memanggil sue…ish kemana pulak menantu aku nie…

    Pak karim dah habis makan..nak tengok tv tapi takde pulak remotenya..ntah disimpan kat mana…

    Pak karim pun mencari kelibat sue…merata dia cari, kat halaman rumah, kat atas, semua takda…

    Dia pun pegi ke dapur..pintu bilik air terkuak sedikit…pak karim pun menjenguk…Sue sedang mencuci pakaian..hanya berkemban sahaja…pak karim telan air liur..tak pernah dilihat sue dalam keadaan begini, selalunya sue sgt sopan..Sue yang tak perasan pak karim ada dibelakangnya terus saja memberus baju2..Habis lencun kain batik sue menampakkan bentuk badan sue yang sgt menggiurkan…punggung sue bergerak2 dan bergetar2 semasa memberus pakaian, alur punggung sue kelihatan sgt jelas disebalik kain batik yang dipakainya…bulat, pejal, dan besar…pak karim terus memerhatikan sue…ahhh…batang konek pak karim makin keras..sesekali sue membuka ikatan kembannya untuk membetul2kan kain..berderau darah pak karim melihat alur tetek sue yang putih gebu dan montok…

    Pak karim sudah tak dapat menahan gelora hatinya.sudah 9 tahun pak karim menduda dan 9 tahun jugalah dia tak merasa kemutan pepek perempuan.apatah lagi meramas tetek perempuan pun dah lama tak dilakukannya.Sue telah menaikkan kembali ghairah pak karim.Ternyata konek pak karim masih keras seperti besi.

    Pak Karim terus masuk ke dalam bilik air itu dan mengunci pintu bilik air..sue terkejut beruk habis melihat pak mertuanya masuk..”pak, pak nak buat apa nie pak..pak keluar la pak, sue nak cuci kain”…Pak karim hanya senyum memandang sue..”pak nak buat apa nie”..suara sue seakan nak menangis..Kain batik yang dipakai sue memang basah lencun, habis melekap kat badannnya, , , Tetek sue yang besar memang nampak pejal dan padat.

    Pak karim membuka t’shirt putih yang dipakainya..badan pak karim yang berumur 57 tahun itu masih lagi tegap.Sue berundur ke belakang…Pak karim terus melucutkan kain pelekat yang dipakainya..terpacul batang konek pak karim yang sudah mengeras mcm besi, kepala kotenya besar dan hitam berkilat, batang kote pak karim agak panjang dan besar berurat2 dalam ukuran 8 inci.. Pak karim bertelanjang di depan sue sambil melancap koneknya…

    Sue semakin takut..”pak, buat apa nie pak, sue nie menantu pak..jangan buat sue mcm nie”..sue terus merayu…namun pak karim dah tak ingat apa2..yang ada di pikirannya , kote nya mesti merasa kemutan pepek sue. ..

    Pak karIm terus mengurut2 senjatanya yang besar. …sue pula hampir menangis, mukanya merah padam..Pak karim mendekati sue..”jangan pak!!”..Tapi pak karim terus saja mendekati sue..kain kemban sue direntap sekali..Kini sue hanya tinggal bra dan panties saja.

    Sue yang malu terus membelakangkang pak karim sambil menutup mata…’jangan pak..tolong la…kejap lagi abang hasyim balik’….pak karim terus memeluk sue dari belakang..uh…badan sue masih basah, sejuk…rambut sue juga basah..perlahan2 tangan tua pak karim menjalar ke perut sue…sue yang tak dapat melawan kudrat pak karim hanya mampu menutup matanya..Tangan kasar pak karim terus mengomoli tetek besar sue..”amboi besarnya susu kamu sue…Pak takkan lepaskan..dah 9 tahun pak tak pegang tetek pompuan. .uhh sue”…bra sue direntap tercabut..Terjojol lah tetek ranum sue yang membuyut..besar, ranum dan pejal..puting tetek sue sudah mengeras kerana sejuk…terus tangan pak karim, menggentel2 puting tetek menantunya yang agak besar berwarna kecoklatan..sesekali, jemarinya menggentel2 puting tetek, dan dia meramas2 geram kedua2 belah tetek besar sue…uhh…dia sgt bernafsu melihat tubuh sue yang sgt2 menggiurkan..dia pasti takkan lepaskan sue kali ini…Batang konek pak karim yang tegang bergesel2 dengan punggung sue yang bulat..uh…berdenyut2 rasanya konek pak karim merasa kehangatan tubuh sue di pelukannya…

    Tangan pak karim menjalar ke perut sue…dan ke pusat…kemudian perlahan2 mengusap pepek sue dari luar panties yang dipakainya…panties sue basah, taktau basah kerana ghairah atau kerana mencuci baju tadi…panas je cipap pompuan nie, pikir pak karim…”pak jangan kesitu pak…jgn buat sue mcm nie, , , , ”…sue terus merayu..”takpe sue, pak akan sedapkan pepek kamu nie hari nie…”pak karim berbisik sambil menjilat leher sue…leher sue , telinga semua habis dijilat2 pak karim penuh ghairah, sesekali dia mendengus ke telinga sue…sebelah tangannya masih menggentel2 puting tetek sue , sebelah lagi terus meraba2 cipap sue…kaki sue dikangkangkan sedikit…makin laju ramasan tangan pak karim di cipap sue…”uh…sue sedikit merengek…jemari pak karim masuk di dalam panties sue mencari biji kelentit sue…jemari panas pak karim telah menyentuh biji kelentit sue…makin banyak cairan panas meleleh keluar dari pepek sue…pak karim makin seronok..sambil tangannya menguli biji kelentit sue yang makin menegmbang, pak karim terus meramas2 tetek sue penuh nafsu…’pak karim dapat merasakan sue mengangkangkan lagi kakinya bagi menyedapkan lagi biji pepeknya merasa gentelan jari lelaki tua itu…

    Pak karim sudah tak tertahan lagi…panties sue terus dilucutkan pak karim…melihat saja pepek sue yang licin tanpa bulu dan agak tembam menambahkan keinginannya…”pepek sue dah berair benar..”..pak karim bersuara…kote pak karim mengembang menguncup, makin panas…kalau ikutkan hati nak saja ditojah ke puki menantunya itu…tapi pak karim nak menikmati tubuh sue sepenuhnya…pak karim memusingkan tubuh sue…sue tidak melawan lagi…puting tetek sue terus dinyonyot pak karim, puas nyonyot seblah kanan, kiri pulak dinyonyot dihisap, dijilat2nya…sambil jemarinya tak berhenti memegang pepek menntunya yang tembam kemudian tangannya menjalar meramas punggung sue yang besar, sesekali batang konek pak karim menggesel2 biji kelentitnya semasa pak karim menyonyot teteknya..’uhh. .sue merengek sedap…Sue makin gelisah….nafasnya makin tercungap2….sedapnya dirasakan, meleleh2 keluar air shahwatnya diperlakukan lelaki tua itu…

    Pak karim tak tahan melihat pepek sue..lantas di tekapkan kepalanya dan terus menghisap pepek sue yang lencun…’ughhh, sue mengerang kuat…”..sedap sue?’ pak karim bertanya sambil terus menjilat kelentit sue…lidahnya diamainkan di keliling lobang cipap sue..sue yang duduk dijamban, meluaskan kangkangan2..terkangkang2 sue menerima jilatan pak mertuanya yang dirasakan terlalu nikmat…’ahh..ahh sue terus merengek tak tahan…”jemari pak karim terus menguli biji kelentit sue sambil dia menjilat2 alur pepek sue..’sue tak tahan pak…”sue bersuara…shreeetttt…sue squirt di muka pak karim…criiitt..crittt crittt…berkali2 sue squirt, memancut2 air sue di muka pak karim…pepeknya terasa pana…’owhhh….”sue merengek lagi…makin kuat…

    Pak Karim tak tahan mendengar rengekan sue yang lagi menaikkan nafsunya…di melancapkan koneknya sambik kepala koneknya menenyeh2 biji kelentit sue…

    Sue terus mengangkang sambil merengek lebih kuat…

    Pak karim meramas2 tetek besar sue dan terus menujah masuk batang kotenya yang besar ke dalam pepek sue…”uhhhhh, sue, sedapnya kamu kemut….uhh”..pak karim berasa sgt nikmat memasuki lubang pepek sue yang masih lagi ketat…makin laju henjutan pak karim…makin kuat kemutan sue…”uhh, sedapnya pak…”..sue kesedapan, batang kote hasyim tak sehebat kote pak mertuanya yang sgt keras, kepala kotenya juga sgt besar dan panjang…

    Pak karim terus mnghenjut pepek sue sambil menghisap puting tetek sue…jari kasarnya menggentel2 bijik kelentit sue menyebabkan sue makin terkangkang luas…

    Koneknya terasa begitu sedap dikemut..kemutan makin laju…pak karim dapat merasakan cipap sue squirt pada batang kotenya…uhh….pak karim hampi nak terpancut….

    Dia tahan air maninya drpd keluar…”pak, jangan pancut dalam, tlg jangan lepas kat dlm”, , sue separuh merayu..dia takut termengandung anak pak karim…

    “Kalau kamu takmau pak pancut kat dalam, hisap batang pak nie sampai terpancut dlm mulut kamu..kalau tak pak akan pancut dlm pepek kamu sue…dah 9 tahun air pak nie diperam, mesti subur ”…

    Sue terus mengulum batang konek pak karim yang besar itu…pak karim bukan main seronok lagi…kuluman sue memang hebat..habis seluruh kotenye basah dilumuri air liur sue…telurnya juga dihisap2, ditrik ke dalam dan dijilat hingga ke lubang jubur…sue kulum lagi batang kote pak karim…kepala sue dipegangnya dan ditolak tarik untuk melajukan kuluman sue…”ahh..sedap sue…”pak karim mengeluh…walaupun hisapan sue sgt sedap namun baginya kalau nak pancut mesti dlm pepek kalau tak, tak best la…

    Pak karim menarik sue lalu menghisap puting tetek sue dengan rakus, sambil meramas2 pepek sue….sue mengangkang….”tonggeng sue, pak nak pepek nie, ’sambil pak karim menepuk2 cipap sue yang licin dan tembam itu…

    Sue ditonggengkan…terus pak karim menghentak masuk batang koneknya dlm pepek sue…ahhh..suee…

    Pak karim makin laju dayungannya….sambil dia menggentel2 bijik kelentit sue dan meramas buah dada sue…pak karim terus menghenjut dengan laju….sue sekali lagi squirt, meleleh2 air cipap sue…konek pak karim makin membengkak, ..kembang kuncup.berdenyut2 rasanya….ah, rasa mcm nak terkencing…..creeettt criiiitt criittt….pak karim memancutkan air maninya di dalam pepek sue……’ahhh sueeee’…..!!

    Pak karim sudah lega…punggung sue ditepuk2nya…Sue terus keluar dari bilik air dan berlari ke biliknya…

    Cikgu Matematik

    MAR 18

    Posted by mrselampit

    Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

    Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

    Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

    Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

    Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

    Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

    Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

    Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

    Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

    Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

    “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak”

    Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

    Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

    Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

    “Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya.

    Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

    “Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

    Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

    “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

    Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

    “Sori cikgu” kataku perlahan.

    Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

    “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

    Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

    “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

    Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

    “Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

    Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

    “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.” ringkas jawabku.

    Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

    Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

    Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

    Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

    Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

    “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

    Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

    Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

    Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putihitu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

    “Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

    Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

    “Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah” “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

    Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

    “Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

    Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

    “Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best” “First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang” “Heh …. Tak senonoh betullah hang ni” “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

    Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

    “Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

    Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

    “Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu. “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah” “Betul, tak tipu” “Apa buktinya” “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

    Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

    “Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

    “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

    Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

    “Rilek le cikgu, saya main-main aje”

    Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

    Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

    Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

    Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

    “Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu …..” rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. “A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

    Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

    Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

    “Mmmmm…….”

    Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

    “Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

    Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

    “Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

    Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

    Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

    Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

    Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

    “Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

    Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

    Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan …..

    “Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

    Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

    Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

    Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

    Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

    “Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

    Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

    Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

    “Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

    “Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

    “Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?” “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku.

    Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

    “Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?” “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya. “Haaa …” jawabku. “Apasal” “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya. “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara” “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh. “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.” “Kalau suami cikgu tau ?” “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa” “Buat” “Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi” “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?” “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

    “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

    Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

    Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

    Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

    Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

    Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

    Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

    Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

    “Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?” “Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

    Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

    “Suami cikgu buat apa ?” “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu” “Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah” “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat” “Apasal ?” “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya. “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

    Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

    Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

    Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

    Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

    Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

    Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

    Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

    Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

    Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

    Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

    “Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

    Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

    Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya