@ansetave
Untitled
Posts
132
Last update
2018-01-04 20:03:42

    Isteri Dan Budak Kampung

    Cuti tahun baru cina yang baru lalu, suamiku mengajak aku bercuti di kampong nenek, aku akui, sejak kami kawin, aku tak pernah menjijakan kaki di kampong nenek suamiku, jumpa pun masa mula mula nikah je dulu, lepas tu tak pernah. Sebenarnya rasa berat di hati nak ke sana, ye la orang bercuti pegi melancung, ni balik kampong. Tambahan bila suami bagi tau kampong nenek tu jauh di pendalaman, tapi untuk menjaga hati suami, aku ikut sahaja kehendaknya. Dalam perjanalanan aku banyak mendiamkan diri, dalam hati dok fikir, cam ne agaknye rumah nenek dia ni, sapa ada kat sana, ishh…mcm mcm bermain diotak fikiranku. Terasa penat juga sebab keadaan jalan yang bengkang bengkok dan tak terurus. Sunyi, kiri kana Jalan hanya ada hutan belukar, sesekali ternampak ladang kelapa sawit. Setelah 5 jam melalui perjalanan yang bagi ku agak sukar, kami sampai ke rumah nenek. Terkejut juga org tua tu bila nampak kami sampai, yela, mereka tak tau pun kami nak datang, nak bagi tau cam ne, rumah nenek bukan ada telefon. Selepas besalaman dan berbual seketika, kami naik ke rumah usang nenek yang kemas dan rapi. Tiada perabut yang menghiasi, tiada tv, tiada bekalan api letrik dan yang paling mengejutkan aku, tiada air paip. “ bang, nak mandi kat mana, kalau nak buang air kat mana?….soalan ku. Suami ku hanya tersenyum, dari jauh terdengar nenek bercakap, Mat….tolong tangkap ayam, kite ada tamu. Sapa nek?…..jawab suara tu….org kolumpor datang kata nenek.. Suami ajak aku mandi bersama dia, dia suruh aku pakai kain batik, utk berkemban, pas tu selimut guna towel. Aku ikut je apa kata suami, tapi dlm hati, ishh…masaalah betul la, mana biasa mandi pakai kemban. Kami turun dari rumah menuju ke perigi di depan rumah. Keliling perigi ditutup daun kelapa, tak de pintu pun makne nye masa kita mandi org lain boleh masuk gitu je. Dekat perigi ada tangga, yang digunakan untuk turun ke dalam parit takungan air parit yg mengalir air nye nampak bersih dan jernih, mula mula suami turun dulu, masa dia turun dan sampai ke dalam, dia buka towel bertelanjang bogel, jadi badan dia kat dalam air, kalau gelap tak nampak apa la tapi kalau waktu tengahari ke sure nampak kote dia. Aku senyum sendirian. Pas tu aku ikut sama tapi tak buka kemban. Suami kata jgn buka kemban takut nanti org nampak. Aku senyum je… dan ikut kata nye.. rimas juga mandi ngan pakai kain.. dan biasa mandi berbogel. Lepas 2 hari di kampong, Aku dah mula rasa selesa dan seronok, udara bersih, sunyi dan tiada kebisingan. Mat yang nenek panggil mintak tolong tangkap ayam rupanya anak jiran sebelah rumah. Baru lepas SPM tapi tak dapat melanjutkan pelajaran sebab tak lulus. Badannye tegap, maklum la kerja kampong, tapi Mat ni peramah dan pandai bergurau, saya dan suami rasa senang bergaul dengan nye.(ceritalucahku.blogspot.com) Sepanjang kat kampong, nenek yang masak. Dia tak bagi aku masak, lagi pun aku mana reti nak masak guna dapor kayu, tapi nak jaga hati nenek, aku ke dapor juga tolong tolong nenek tiup api, pedeh juga la mata bila terkena asap. Pagi tu, nenek demam, suamiku bawa nenek ke Bandar untuk ambil ubat tapi aku tak ikut, saja nak bermalas malas menikmati udara nyaman di kampong. Lebih kurang jam 10 pagi, terdengar macam ada org mandi. Aik…sapa lak yang mandi, kan semua oraang ke Bandar. Dengan hanya berkemban, aku buka daun tingkap yang menghala ke telaga, buka sikit je nak tengok sapa yang mandi, rupanya Mat yang mandi, tapi mata ku terkaku bila melihat mat mandi bogel, mungkin dia fikir tiada siapa di rumah sebab keadaan rumah yang sunyi dan kereta kami tiada. Dia pun tau kami semua ke Bandar. Badan Mat nampak pejal dan sedikit gelap, munkin sebab selalu berpanas. Dadaku berdebar debar menunggu Mat naik dari permukaan air, teringin rasa di hati nak tengok cam ne agaknye kote si Mat budak kampung ni. Tak lama kemudian, Mat naik dan terus mengambil sabun lalu menyabun badannye. Berderau darah I bila nampak kote Mat yang dah tegang, besar. Mat menggosok gosok kote dia sambil memejamkan mata, rupanya Mat sedang melancap .. agak lama juga die melacap… dalam hati I budak na boleh tahan lama gak nye… tak lama kemudian, nampak badan nye mengeliat dan punggung nye bergoyang2 mungkin dah terpancut cecair puteh 2 kot.. Lepas tu mat turun ke kolam dan menyelam. Dadaku terus berdebar bila melihat aksi Mat tadi, secara tak disedari, tanganku menggentel putting susu yang dah mula tegang manakala tangan sebelah lagi mengentel biji kelentitku…emmm….enak sungguh rasanya. Dalam hati mula terasa keinginan untuk menikmati tubuh yang kekar dan sasa dengan kote yang nampak besar 2. Sambil menggentel-gentil. Mataku terpejam, aduhhhh nikmatnya… lazat nye..habis basah cipap ku. Suamiku balik agak lewat hari tu, tapi nenek tiada bersama, dia memberi tahu nenek kena masuk wad, mungkin sehari dua lagi baru keluar. Tak pe laa Bang….. kata ku.., kita tunggu sampai nenek keluar dan benar benar sehat baru balik KL. Suami ku tersenyum gembira. Keesokan paginya, suamiku ke Bandar lagi untuk melihat nenek. Aku tak ikut sebab lebih suka duduk berehat saje dan suamiku tidak membantah. Lebih kurang jam 8.00 pagi, aku menuju ke kolam mandi hanya dengan berkemban tuala mandi yang agak singkat hampir menampakkan pangkal ponggongku yang pejal. Dalam hati berharap agar Mat terlihat diriku. Sampai di perigi, aku membuka ikatan tuala dan menyangkutkan tuala di dinding perigi lalu perlahan lahan menuruni tangga di kolam. Terasa sejuk bila ujung kaki terkena air kolam yang jernih. Dengan perlahan aku terus menuruni anak tangga dan sedikit demi sedikit tubuhku tenggelam dalam air . Lalu aku menyelam beberapa ketika dan timbul semula. Aduh,,,,,sejukdan menyegarkan. Aku hampir terlupa yang ketika suamiku mengajakku balik kampong Nenek, jiwaku memprotes, kini baru ku tahu, betapa indah dan nyamannye kehidupan di desa. Lama juga aku berendam di kolam sambil menggosok dan membelai tubuhku yang gebu. Kemudian aku naik ke atas tangga dan duduk di tangga dengan hanya hujung kakiku sahaja yang mencecah air perigi yang sejuk dan menyegarkan. Ku pejamkan mata sambil tanganku membelai buah dadaku yang mekar, tak la besar sangat, Cuma 34B., lama tangan ku berada di situ sambil mengurut buah susuku. Aku tersentak seketika dalam hayalan bila terdengar saperti ranting kayu patah dipijak orang, Bila ku buka mata, aku ternampak seperti ada seseorang yang memerhatikan diriku dari balik dinding perigi yang hanya diperbuat dari daun kelapa yang di anyam. Aku pasti, aku menjeling dan nampak Mat sedang memerhatikan gerak geriku. Menyedari kehadiran Mat, aku bangun dan berdiri sambil melakukan gerak tubuh (exercise) ada ketikanya aku tunduk membelakangkan Mat hingga kepala ku ke bawah, aku yakin dengan berkedudukan begini Mat akan melihat cipapku dari arah belakang dengan jelas. Kemudian aku berdiri semula dan menghadap ke arah Mat lalu ku lentokan badan ku ke belakang dengan tujuan supaya Mat dapat melihat cipapku dari depan dengan sejelas jelasnya. Aku tau tentu Mat sedang tidak tentuarah bila melihat cipapku yang licin tanpa bulu. Kemudian aku mengurut urut buah susuku dan tangan sebelah lagi mengurut bibir cipapku yang tembam sambil memejamkan mata, tanpa ku sedari, air cipapku mula keluar dan aku mula mengeluarkan bunyi erangan yang halus dan nikmat. Tiba tiba terasa ada orang memeluk ku dari belakang, terasa kote nye yang menengang..menikam punggung ku ..aku tau mesti Mat dan aku buat-buat terperanjat dan menoleh ke belakang. Mat !…apa kamu buat ni? ..Aku mengherdik. Tergamam dia bila aku berbuat demikian,. Lalu segera aku mencapai tuala ku an menutupi tubuhku. Maafkan saya kak,. Saya tak sengaja nak melihat kakak, tapi bila saya melihat, saya tak boleh nak mengawal diri saya. Maaf kan saya..die tunduk .. Kami terdiam seketika….. Tak pe la Mat.., salah akak juga tapi Mat mesti janji tak akan beritahu sesiapa apa yang Mat lihat sebentar tadi. Saya janji kak., kata Mat… tapi nampak nye gementar…aku nampak seluar nye membojol aje.. mesti kote nye masih keras lagi….Lalu aku mempelawa Mat naik ke rumah. Mat mengikut sahaja seperti orang ketakutan. . Mat duduk di lantai ruang tamu ( di rumah nenek memang tak de kerusi pun). Aku terus ke dapor mengambil dua cawan kopi lalu aku hidangkan pada Mat . aku duduk dihadapanya dengan hanya memakai tuala tadi. Mata Mat segera terpaku bila terlihat cipapku tersengeh dihadapannya dan ku lihat dadanya berombak dan nafanya semakin laju. .. aku buat tak perasan aje…yang cipapku tersengih .. Kenapa Mat?…..tanye ku. Ttttak de apa kak……..dengan suara yang gugup… Abis, napa macam orang nak pengsan je.. cakap pun mengeletar.. takut ape…! tanye ku……….. Ohh…! maafkan akak Mat ! tak perasan lak…tuala akak ni pendek, dan benda akak.. terbuka. Mat tak penah tengok ke….selamba aje aku tanye die… tak pernah kak !, …Baru tadi Mat dapat tengok…kata Mat Mat suka ke tengok akak macam tadi, sambil aku menutup cipap ku ngan tangan…. Suka….katanya sambi mula tersenyum, Aku dapat melihat seluar mat dah mengembong .. dan begerak-gerak.. Tadi mat tengok akaknye, sekarang giliran Mat bagi akak tengok Mat punye.. iisssshhh akak.. Mat malu laaaaa. …die tersipu-sipu sambil tunduk.. tapi mata menjeling kat cipap ku..yang terlindung sikit …. Kalau Mat tak kasi tengok…., nanti akak bagi tahu abg, yang Mat ngintai akak mandi… ujar ku. Dengan perlahan Mat bangun dan membuka zip seluarnya dan londeh kebawah.. Aku tergamam bila melihat kote Mat yang tegang dan besar dan berurat, lalu aku pegang perlahan dan ku urut manja. Mat masih dalam keadaan berdiri dan memejamkan matanya apabila aku urut kotenya. Apa Mat rasa? Sedap kak… suara nya agak perhan dan mengeletar. Selama ni …Mat urut sendiri je… ujarnya. Kemudia aku masukan perlahan kote Mat dalam mulut ku dan ku hisap perlahan-lahan sambil lidahku bermain main di kepalanye dan Mat mula menggelinjang. Aku tau pasti tak lama lagi Mat akan terpancut, lalu ku kulum dan sedut kuat .. puas juga ku kulum, sedut dan membelai telor nye yg licin..tapi tak juga air nye terpancut….. kalau hubby aku dah lama terpancut..ni.. kata ku dalam hati.. Kak……, sedap sangat kakkkkk., tak pernah Mat merasa senikmat ini, .. ujar nye. Ok..sekarang giliran Mat , boleh?? kata ku.. Nak buat mcm mana kak .., Mat tak biasa… kata nye.. Ku ceritakan pada Mat apa yang harus dilakukan satu persatu dari membelai buah susuku hingga lah bagaimana hendak memasukan kotenye dalam cipap ku. Aku membaringkan diriku di atas tilam kekabu dan memejamkan mataku, nak merasa cam ne budak kampung ni membelai tubuhku , nak tau dia faham ke tidak apa yang telah aku ajar sebentar tadi. Terasa tangan Mat yang kasar mula mengusap perlahan tetek ku yang dah sedia tegang. Nyata berbeza sebab biasanya tangan halus (tak pernah kerja kasar) yang membelai tetekku. Rasa geli geleman lak tapi sedap.. Mat terus membelai dan mengusap, sesekali dia meletakan jarinya ke atas putingku yang dan tegang. Kemudian Mat mula memicit tetekku perlahan lahan sambil menggentel putingku. Cepat juga Mat belajar ….kata hati ku. Makin lama Mat mengurut, membelai dan menggentel tetekku, semakin nikmat kurasakan dan aku mula mengeluarkan suara halus kenikmatan. Napa kak, sakit ke Mat buat?…..tanye nya…… tak,…!. pandai Mat buat, ..sedap…lazat….kata ku dengan nada lemah. Kemudian Mat meneruskan acara usap dan gentel di tetekku . tetiba aku merasa Mat meniarap di atas tubuh ku, terasa kotenya yang tegang bila terkena cipapku yang dan basah sejak tadi. Aii…..cepatnye dia nak masuk…bisik hati ku….tapi aku mendiamkan diri nak melihat sejauh mana kesabaran Mat dan nak tau dia ikut tak apa yang telah aku ajar sebentar tadi. Mat mengerakan ponggongnya dan dengan gerakannya membuatkan kotenya bermain di alor cipapku. Lepas tu terasa hangat di putting tetek, rupanya Mat mula menghisap tetekku sambil tangannya mengurut dan memicit tetekku yang sebelah lagi…. aduhh….. nikmat sungguh rasanye. Aku tetap mendiamkan diri menikmati apa yang die lakukan ke atas tubuhku sambil kotenye bergerak di alor cipapku yang dah banjir. Lepas tu terasa mat menggerakan lidahnye ke leher….Mat !…jangan sedut, nanti ada kesan Merah ….aku bersuara lemah. Mat meneruskan jilatan di leher dan telingaku..aku terasa geli geleman…tapi nikmat. Kemudian Mat menggerakkan lidahnya ke celah tetekku dan terus ke bawah, memainkan lidah di pusatku dan terus ke bawah. Terasa Mat mencium dan mengigit tundun cipapku yang agak tembam, dan membelek belek cipapku. Lepas tu die meneruskan jilatan dipeha kananku. Di angkat kaki kanan ku ke atas dan die menjilat serta menciumnya. Lepas tu die meneruskan jilatan ke jari jari kaki ku….aduhhhhhhhh…suami ku tak pernah melakukan sedemikian. Kemudian Mat menjilat jejari kaki ku dan mengisap ibu jari kaki ku… Rupanya nikmat juga diperlakukan demikian….pandai pula budak ni..bisik hati ku. Lepas tu Mat menjilat jari jari kaki kiriku dan menghisap ibu jari kaki kiriku pula, seketika kemudian mat meneruskan jilatan ke betis dan peha kiriku. Kemudian terasa Mat mencium cipapku dan terasa lidah die mula mencicah bibir luar dan die memulakan jilatan di situ. Selepas menjilat bibir kiri die menjilat bibir kanan. Kemudian terasa Mat meletakan lidahnye di alor cipapku sebelah atas dan die mula membelah alor cipapku menggunakan lidahnya…dan aku mula mengerang kenikmatan bila hujung lidah die menyentuh biji kelentitku yang sudah lama mengembang. Mat berhenti disitu dan menghisap biji kelentitku emm……sedapppp nye… Matttt.….kataku dengan nada perlahan. Kemudian Mat membuka bibir luar cipapku dan mula menjilat bibir dalam ku yang tersembunyi di balik bibir luar dan seketika kemudian terasa lidah die memasuki liang rongga cipapku , aku semakin tak tahan dengan tindakannye yang perlahan penuh kenikmatan. Aku mula menggelupor dan mengerang, terlalu nikmat dan kemudian aku mencapai climax yang pertama. Lepas tu Mat bangun membuka kaki ku menjadikan aku terkangkang dan die berada di antara kakiku , aku lihat dia tersenyum bila melihat cipapku dan terbuka menanti tikamananya yang padu. Mat meletakkan hujung batang nye di atas biji kelentitku dan menggeselnya perlahan, terasa lembut tapi nikmat. Kemudian die memasukan kepala kotenya perlahan dalam lubang yang dah sedia menanti, perlahan tikamannye dan aku mula merasa senjatanya memasuki liang telaga ku… ooohhh nekmat nye, terasa takuk Kepala kotenya menerjah masuk….terasa urat urat kotenya didinding lubang telaga ku,….aduh,…nikmatnya, terasa seperti baru pertama kali melakukan hubungan sex. Mulutku ternganga dan mataku pejam, aku benar benar menikmati tikaman Mat yang amat perlahan tapi nikmat, makin lama semakin dalam dan akhirnya hujung senjata die sampai ke dasar. Mat mendiamkan kotenye dan aku mula mengemut ngemut dan membuai dan mengahayun kekiri kekanan bagai irama dangdut.. Aku memaut Mat dengan kuat, dan mengepit Mat menggunakan kaki ku, ke dua hujung kakiku bertemu dibelakang badan nye. Lepas tu mulut Mat mencari mulut ku.. kami menekmati kuluman lidah, kulum mengulum .. lepas itu mulut nye ke bawah mencari pangkal buah dada ku dan seterusnye menjilat dan mengulum putting tetek ku dan menghisap perlahan sambil hujung lidahnye bermain-main di situ. Mat mula perlahan-lahan menarik keluar kotenye dan masa tu ku kemut kuat sebab terasa sayang untuk membiarkan kotenye tercabut. Bila hujung kotenya dan nak terkeluar, Mat membenam kembali dengan perlahan. Terasa sekali kenikmatannya, terasa batang yang berurat tu keluar masuk , dan terasa takok kepala kotenye mengasah dinding liang telaga ku.. sungguh nikmat dan lazat… Sunggoh indah rasanye diperlakukan begitu dan secara sepontan terkeluar suara halus dari mulutku sebagai pernyataan kenikmatan dan kelazatan yang tidak terhinggaaku… mengelupor dan mengerang .aduuuhhh lazat nyee Mat menukar rentak tikamannya, dengan menikam laju tetapi semasa menarik keluar dengan perlahan sekali, aduhhhh…kenapa baru kali ini aku merasa benar benar nikmat walau pun aku telah beratus bahkan beribu kali disetubuhi oleh suami dan juga bf ku, kenapa baru kini aku merasa kenikmatan yang luar biasa dari budak kampong ini? Badanku bergetar setiap kali Mat membuat tikaman, dan aku merengek bila dia mencabut senjatanye dengan perlahan, makin lama semakin nikmat dan aku semakin khayal, terasa seperti dibuai mimpi indah dan mengasyikkan. Kemudia aku merasa die mengubah tikamannye pula, memasukan kotenye dengan amat perlahan sehingga aku terasa benar urat urat batangnye yang kekar, dan menariknye dengan laju kemudian menikamnye dengan rentak amat perlahan…..aduhhhh…kat mana lak dia ni belajar , aku tak ajar pun tadi….makin lama aku semakin hamper kepada kekalahan, aku tewas dengan budak kampong ini, bila aku tak dapat mengawal diriku lagi, suaraku semakin kuat mengerang dan badanku semakin bergetar dan menggelupor. Aku peluk mat dengan sekuat kuatnya, ahhh……aku sudah sampai kemuncak kenikmatan ..aku tewas ditangan budak kampung ini. Sungguh nikmat ape yang die berikan pada ku dan aku terasa leteh longlai.. Mat masih meneruskan tikamannye semakin lama semakin laju sedangkan aku telah hilang tenaga… tidak bermaya. Aku biar saja ape yabg die lakukan Kenapa akakk..! akak sakit ke ..Mat wat gini.. tanye die…. Aku tak berdaya nak jawab sambil memeluk nye kuat.. dan mulut ku mencari mulut nya… ku kulum bibir .. lidah nye .. gigit cuping telinga nye..ku jilat tengkoknya.. entah mcm mana, dengan kegairahan ku… aku rasa enak datang lagi bila die membuat tikaman bertubi tubi, aku cuba melawan dengan mengemut dan memeluknye dengan kuat dengan harapan dia akan mengeluarakan cairan nikmat dan hangat dalam liang kenikmatanku, makin lama aku merasa makin hamper Mat akan sampai climaxnya, dan tiba tiba die mendengus dan membuat tikaman dengan kuat dan gagah sehingga tubuhku bergetar dan serentak dengan itu terasa seperti simbahan cairan hangat dan aku juga mengeluarkan suara erangan yang amat kuat dan aku menggelepar kenikmatan. Aku meneruskan kemutan memerah batang senjata yang berdenyut denyut dalam rongga ku sambil mengeluarkan saki baki cairan hangatnye. Mat tertiarap di atas tubuh ku yang telah longlai, aku terasa lemah tetapi penuh kepuasan. Mat membuka mata dan tersenyum memandangku… kotenya masih berendam dalam telaga ku…dan masih tegang.. Terima kasih kak….katanya. inilah pertama kali Mat dapat merasa sesuatu yang sangat indah dan nikmat. Mat hebat, tak sangka Mat begini hebat… kata ku pada nya. Dia tersenyum bila aku memuji. Kami berkucupan bertikam ladah…seketika sambil dia menggoyang goyangkan ponggongnya. Kote nye mula longlai di dalam liang nikmatku. .. ku buat kemutan dan deyutan.. yang terakhir sebelum die mencabut keluar kote nye. Mat nak lagi ke….tanye ku…. Nak kak, tapi bukan masa ni, Emm….terasa sayang nak melepaskannya dari pelukanku. Mat mencabut senjatanya yang dah mula longlai . dia menngambil tuala kecil dan mengelap cipapku. Terasa seperti aku sedang dimanjakan bila dia berbuat demikian. Cantiknye cipap akak. Macam dia senyum je kak. Memang la dia senyum, kan Mat baru bagi dia minum tadi…ujarku.. pada nye. Kami ketawa geli hati… rasa kepuasan.. tidak terhingga…lapang dada..kendur semua urat saraf… Mat baring disebelahku masih berbogel, kemudian dia mengereng ke arah ku yang masih berbogel terlentang keletihan. Tangan nye bergerak membelai buah dada ku. Akak ni cantik la, puteh bersih, …aku senyum bila die memberi pujian begitu. Semua org kata aku cantik suami ku, bf ku, bos pun selalu memuji kata aku cantik kata ku dalam hati. Akak, bila agaknye Mat dapat bersama akak macam ni lagi ye? Emm….entah la Mat, akak pun nak lagi bersama Mat macam tadi., Mat ni handal dan romantic, Mat belajar di mana? .. ujar ku… Kan akak yang ajar Mat tadi, sebelum ni Mat hanya dengar kawan bercerita kenikmatan bersetubuh, tengok wanita bogel pun baru ni kali pertama…kata Mat. Aku bangun dan memegang kote Mat yang lembik, aku lap kotenya, telornya. Besar juga kote budak ni.. bisik hati kecil ku…. Sejurus kemudian aku urut urut kote nye.. telor nye…menunduk kepala ku dan aku mula kulum, mengisap dan lidah ku menjilat kepala kote nya sambil tangan ku membelai telornya… hhuuhhh …. kote nye mula begerak dan mengembang dan menegang ternyata ia bangun semula, makin lama makin keras. Mat pula membelai tetekku semula, menghisap dan menyonyot putting tetekku yang dah mengeras semula. Lama kemudian terasa lidah mat menari nari di setiap rongga cipapku dan akhirnya aku climax lagi sekali Kemudian aku minta mat baring terlentang sebab aku nak naik ke atas nye, posisi kegemaranku, dan dengan perlahan aku masukan kote die dalam lubangku …aduhhh…kenapa kali ini aku lemah sangat, baru sebentar aku dipandu dan memandu terasanye tidak bermaya..dan longlai, tapi aku teruskan ..guna kekuatan yang ade. Aku nak uji budah ni sajauh mana die boleh berenang. .. bisik hati kecil ku…..terasa benar senjatanye masuk jauh kedalam dasar cipapku, terasa benar senjatanye memenuhi liang nikmatku aku guna kan irama dangdut.. turun naik.. kekiri kekanan… oohhh die tidak mengalah..dan aku terkulai kenikmatan di atas tubuh sasa mat. Aku terbaring lesu dan mat bangun mengangkat kakiku tinggi ke atas bahunya. Dan dengan perlahan mat memasukan senjatanye yang gagah ke dalam rongga nikmat yang sedia menanti. Mat menikam dengan penuh kegagahan dan tiba tiba mat mamasukan jarinye dalam lubang dubur ku. …..Mattt……emmm…..kenapa jadi sedap sangat ni….dan rengekan halus tak henti keluar dari bibirku bila mat berbuat demikian. Bijak juga budakni…bisik hatiku. Makin lama dia makin hebat dan gagah dan akhirnye kami terkulai bersama penuh kenikmatan dan keindahan. Mat masih meniarap di atasku, menciumi ku dengan penuh kasih sayang, terasa senjatanya mula mengecil dan akhirnya terkulai layu. Kami sama sama bangun dan membersihkan diri, kerana tak lama lagi suamiku dan nenek tentu akan balik. Hari ini aku mendapat pengalaman yang sangat indah dan tak munkin dapat ku lupakan seumur hidupku… jika suamiku ajak balik ke kampung kerumah Nenek lagi ..aku pasti tidak akan menolak walau pun berjalan jauh.. kerna berbaloi.

    nisawahi

    Maafkan Anis

    Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati. Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu. Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah. Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya. Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang. Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya. Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas. Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku. Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah. Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan. Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan. Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora. Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing. Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur. Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian. Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala. S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu? Aku : Hi, nak mandi ni. S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau. S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan? Aku : Emm, U nakal.. S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak? Aku : Mmm. Suka jugak lah :p S : Haa kan, I dah agak dah U suka. S : I kiss U sampai terpejam mata U tau.. Aku : Ish U ni… S : Mesti U stim td kan? Aku : U…tak baik tau… Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang. S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu. Aku : Hei U ni… Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi. S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x? Aku : Hah?, tak malu betul U ni. S : Ni untuk U. S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu. Aku terkedu sebentar. Besar juga. Aku balas. Aku : Hei U ni…ape ni.. S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U.. S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak? Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je. Aku : Hmm. S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p Aku : Eeeiii… Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa. Aku : K lah I nak mandi… Bye S : Alaa nk ikut. Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada. Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat. Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku. Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S. S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p Aku : Eh xde lah, U ni kan.. S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim. Aku : Eii.. :P Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari. S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p Aku : Nak… ;P Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that? What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu. Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua. Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun. Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat. Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah. Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua. Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je. Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata. Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau. Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”. S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!” S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian. “Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k” “ok-ok, I peluk U je k” tambah S Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S. Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S. Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku. S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu. Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk. Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S. S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2. Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…” “U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi. Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja. S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku. “S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku. Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S. “Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan. S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu. Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku. “Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir. Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku. “Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S. “hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi. Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu. Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku. “Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S. Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks. “Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar. Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat. “Ahh..” S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu. Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja. “Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang. S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku. “Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut… “mmm…ahh…” S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat. S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku. “Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku. Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk. “aaahk…” Aku mendesah. S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku. “sedap sayang?” Tanya S. “ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat. “I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang. Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku. “aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai. S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya… “mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku. Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku. Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder” S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata. “ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan. Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy” Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu. Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku. Suami aku telefon! Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S. Goyangan aku terhenti. Aku : Hello abang. Aku cakap tetapi seperti berbisik. Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu? Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil. Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang. Aku : A'ah…kenape bang? S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku. Aku : Mmph.. Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja. Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi. Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan. Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S. Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph… Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku. Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je. Aduh…suami aku perasan ke? Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph.. Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh… Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You… Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang…. Aku goyangkan pinggulku makin laju. Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah… Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you. Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye. Tuuut panggilan terputus. Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S. Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati. Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..” Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…” S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..” lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju. “ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…” S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…” Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku. S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni” Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks, Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh” Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas. Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika… S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku. Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S. S mendesah nikmat. Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya. Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S. Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia. S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah” “S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda “mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan. Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia. Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak. “Banyaknye U pancut ni sayang” kataku. S hanya mampu tersenyum. Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni. Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya. Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2. Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku. “Thanks sayang, you are so hot” Puji S. Aku cuma mampu tersenyum puas. Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku. Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku. Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza. Mmuah sayang S, Maafkan Anis, abang… - Anis Wahida

    isterimutatapanku

    geli pepet wawa baca..berair celah kangkang ni

    lelak1

    Biarlah Rahsia Aku Terus Bahagia

    Nama ku lilly, 31 seorang ibu kepada dua anak perempuan. Berbadan sederhana tidak gemuk tidak la kurus, Tinggi 150cm dan berat lebih kurang 45kg berkulit cerah dan pasti siapa melihat mesti nak try ayat. Tahun ni masuk usia perkahwinan kami yang ke 4, Alhamdulillah aku masih bersama suami walaupun sudah beberapa kali ingin menintut cerai. Suami aku Adam, orang nya sangat baik, lembut dalam setiap kata2 nya berbudi Bahasa dan pasti sangat hensem dan jambu hehe. Dia pun apa kurang nya bila berjalan bersama pasti ada mata2 wanita yg merenung diri nya. 

    Aku bekerja sebagai Accountant di Kuala Lumpur manakala suami ku seorang Engineer di Seremban, kebiasaan nya dia jarang bekerja di pejabat kerana terikat dengan project. Hubungan intim ku sedikit hambar, boleh di kira dalam seminggu 1 atau 2 kali sahaja. Di pejabat, Murni kawan office ku yang amat rapat, dia la tempat aku luahkan perasaan dan berkongsi masalah. Dikala aku minum bersama dia dan kawan2 perempuan yang lain, ada perasaan cemburu pada mereka bila mereka bercerita tentang suami. Masing2 tak kalah untuk cerita suami masing2 paling romantik dan fahami kehendak mereka. Sering kali aku diam membisu Murni mesti tukar tajuk perbualan kami.

    Murni “Lilly ko jangan camni..” 

     “Aku bukan minta camni, ko pun tau situsasi aku kan”

    “Ko ni baik sangat la Lilly, kenapa tak cuba scandal?” 

    “Ko gila ke apa? aku isteri orang la Anak dua, aku ingat ko bagi idea yang baik tapi ko suruh aku curang lak”

     “Aku suruh ko pikat suami ko ketat2 ko kata tak boleh la apa la… dia tu lelaki wehhh ko bg suap cipap ko mesti dia takan tolak” 

    “Bodo la ko ni hahahahaha” kami bergelak sakan

    Sejak dari perbualan tu aku terfikir2 salah ke aku berscandal 

    “Ahhh mengarut la sacandal2 ni, lain la kalau aku bujang atau ibu tunggal”

    Tengah drive balik rumah ada 1 WeChat Request.. “Sape la yang request ni? Mengarut2 je” WeChat display name Mommy bergambar Anak2 berstatus ‘Berkahwin, Sayang suami tercinta & tak berminat nak berkawan’ Seorang bernama Khairul “Tak de la hensem sangat pun..” 

    “Salam kenal” 

    “Wsalam”

    “Saya khairul dari KL” 

    “OK” 

    “U sihat?” 

    “Boleh reply sihat la tu” 

    “=) bagus2, otw balik keje ke?” 

    “mana u tau? Kita kenal ke?” 

    “Tak la, I search nearby people pastu Nampak u saje try2 request, tq for approve”

    Aku tak reply, malas la layan orang camni.. selang beberapa minit pas tu..

    “Eh ada dekat2 sini lagi?” 

    “Aah jem kan, kat sini la” 

    “I pun stuck jem ni, why not chat jap hilang kan rasa stress sb jem hehe”

    Aku pun layan je la dh stress ngn suami stress ngn jalan jem ni lagi.

    “U keje mana mommy?” 

    “keje pejabat jadi kuli” 

    “Ooo I engineer keje kat area kl”

    Aduh tak de ke orang keje doc ke business man ke pa la asyik2 jumpa Engineer

    “emm OK” 

    “u keje KL?” 

    “Aah” 

    “Comel anak2 u” 

    “OK” 

    Aku jawap nak tak nak.. 

    “I pun dh kawen anak 2, sorang laki sorang pompuan” 

    “OK” “Bila kita stress cmni balik Nampak muka anak terus happy kan?” 

    “yup betul dorang la penyejuk hati kita”

    hahaha dah terlayan pulak message dia ni, Nampak mcm ok je tak pe la lagipun chat je kan.

    “Kahirul u mmg suka search nearby people ye?” 

    “Aah kalau bosan la” 

    “Tak takut wife marah?” 

    “Wife I kalau tau marah la tapi pandai2 la” 

    “Tak baik buat isteri cmtu..”

    “Mommy, nama u?” 

    “Lilly” 

    “Cantik nama u, mcm org nya ye” 

    “Mcm la pernah Nampak I..” 

    “So Lilly u anak 2 gak?” 

    “Yup”

    “umur dorang?” 

    “3 dan 2” 

    “Rapat nya” 

    “Setahun sekali hehe” 

    “Wah bagus2”

    “I sulung 4 tahun sorang lagi 1 tahun” 

    “Ok la tu ada laki pompuan, I ni 2 2 perempuan”

    “Tu la tapi abg dia ni suka kacau adik dia, tak de kawan laki dia buat adik pompuan dia cm laki”

    “Haha ok la tu, I ni 2 2 nak princess je tiap hari, Khairul duk mana?” 

    “Shah Alam”

    “Lilly?” 

    “Cheras, Ok la u I nk drive jalan dah clear sikit” 

    “Ok thanks sudi chat Lilly” 

    “You too”

    Esok nya tengah sibuk nak siap kan invoice orang si Khairul ni message lagi

    “Morning Mommy Lilly, harap u sihat hari ni”

    Rajin la pulak si mamat ni message apa dia ni tak de keje ke? Ahh biar la malas nak layan. Sambil siapkan invoice tu dia message lagi

    “A good day today right? =) hehe”

    “Nak reply ke tak” tak bole focus aku cmni.. 

    “Hi Khairul Morning, sorry I’m bit busy lot things to do” 

    “Its ok I’ll wait for ur msg”

    Sangguup tunggu?? Haish dia ni

    “OK”

    Tah macam mana aku bersemangat nk siap kan keje cepat nk messge dia

    “fuhh setel, maaf buat u tunggu lama Khairul”

    “It’s OK lagi pun I xde keje sgt” 

    “U engineer kan? Tak de keje? Pelik je” 

    “Yup I keje based on project, skg dh phase akhir so bit free hehe”

    Laa sama macam suami aku rupanya cehh

    “So u selalu outstation?” 

    “Yup selalu gak” 

    “Wife u tak bosan ke?” 

    “Tak dia lagi suka I outstation sb selalu rasa rindu”

    Cam tu pulak tapi kenapa aku tak rasa camtu dengan suami, kami kerap text masa office day. Dah 3 bulan aku kenal si Khairul ni, so far dia ni tak de la gatal sangat tapi ayat dia text dengan aku sangat sweet, aku senang text dengan dia. 

    Ada je topic yang dia ajak text, Takde la bosan sangat. Satu petang nak balik kami text macam selalu tetiba dia nak ajak borak dalam fon. 

    Aku pun dah kenal dia so ok la bagi no fon dekat dia pastu kami borak panjang, dalam 30 min borak tu aku rasa happy sangat dia macam faham apa yang aku rasa, kami berborak tentang hubungan intim. 

    Aku akui memang agak malu untuk cerita hal ni tapi cerita secara PRO la konon kata nya tak ada rasa ghairah bila borak tentang tu. Tau2 aku rasa basah, Ishh tak pernah borak macam ni boleh rasa ghairah camni.

    “Lilly.. hubby u jilat u?” 

    “emm tak, Lilly tak bagi sb kotor” 

    “Lilly pernah rasa?” 

    “Sekali je masa malam pertama” 

    “kenapa tak suka” 

    “Ntah la tu kan alat sulit kotor..” 

    “Hehe tapi pada lelaki jilat tu la best” 

    “Emm Khairul boleh kita borak hal lain? Lilly tak suka la” 

    “hehe Lilly tak suka ke Lilly tak senang duduk?”

     “emmm, Khairul kita borak lain ye..”

    “Lilly dah basah ye?”

    Aduh macam mana mamat ni tahu aku dah ghairah, terasa basah sangat cipap aku ni. Bahaya ni borak je buat aku ghairah sangat2 ni. Dengan suami aku pun aku tak pernah borak macam ni

    “Emmm… Aaah Lilly basah” 

    “Normal la tu borak pasal sex mesti boleh basah, I pun dh tegang” 

    “Khairul u mmg suka borak pasal sex dengan wife u?” 

    “Selalu gak tp dia dh bosan sb borak sex bukan best” 

    “Emm Lilly tak pernah borak cmni ngn hubby” 

     “Serius?” 

    “yup”

    “Lilly ada problem sex dgn hb?” 

    “Emmm” 

    “it’s OK cerita la lgpun kita dah lama kenal kan”

    Nak cerita ke tak nak ke tak, macam2 aku fikir tak pe la borak kat fon je pun

    “Lilly tak rasa cm awal kawen dulu, hb bz selalu kalau dapat pun Lilly tak sempat sampai”

    “Hb cepat pancut?” 

    “Tak la Lilly rasa hb ok je tp bila dia dah sampai, Lilly x sampai lg pastu habis cmtu”

    “sex selalu bpe lama?” 

    “15min cmtu” 

    “hahaha hb cepat pancut la tu” 

    “huh? 15min tu pun penat tau”

    “Lawak la u ni lilly, 15min tu orang lain foreplay je la” 

    “Err ye ke” 

    “tak pe nanti I bagi tips kat u” 

    “Tips apa?” 

    “Tips main lama” 

    “Ish I tak kemaruk sgt cmtu” 

    “ye ke tak kemaruk? Skg borak pun dh basah belum main lagi” 

    “ish u ni.. I basah je xde rasa sgt pun” 

    “ye ke kalau I kat sebelah u I jilat cipap u mau terpancut2” 

    “Khairul!” 

    “haha ok2 I gurau je”

    Balik je rumah emmm pantie liner aku basah sangat, betul gak mamat tu cakap ni baru borak belum main lagi, haish apa yang aku fikir ni.. malam tu gak aku message Murni yang aku ada kenal suami orang dah 3 bulan, aku minta pendapat dia patutkah aku teruskan kawan cmni dengan cara message si Khairul tu..

    “beb aku rasa cm scandal la pulak walaupun tak jumpa” 

    “haha lawak la ko ni, ala layan je text je kan” 

    “mmg la tapi bila dia text pasal sex aku rasa lain mcm” 

    “rasa apa? Horny? Ko ni it’s normal la, aku pun pernah text cmtu” 

    “serius? Ko tak segan ke?” 

    “segan apa bukan jumpa pun setakat text je, paling teruk pun sama2 basah sambil fon sex” “hah! Ko buat sex ngn dia ke?” 

    “bodo la ko ni fon sex la” 

    “fon sex?, apa tu” 

    “weh ko jgn kata ko tak tau ape tu fon sex” 

    “tak”

    Terus si Murni ni call aku borak panjang tentang fon sex, serius selama aku bujang sampai kawen aku tak tau ape tu fon sex. Suami aku pun tak pernah ajar aku tentang fon sex. Biasa nya kalau aku horny sangat aku akan masuk bilik air aku lalu kan air dekat cipap ni sampai la cilimax, tak silap aku tu org kata melancap. Tapi aku tak la main guna tangan, geli la main cipap dengan tangan. Suami aku nak usap cipap aku ni pun aku tak bagi ni kan lagi aku buat sendiri.

    Esok nya aku text dengan Khairul mcm biasa, dia pun dah tahu bila suami aku ada kat rumah atau tak

    “Lilly malam ni I call u boleh?” 

    “nak buat apa” 

    “saje borak2” 

    “boleh tapi tinggu anak2 I tido, jap wife u tak marah ke?” 

    “I ada keje mlm ni balik lewat, job abis jam 12” 

    “OK”

    Malam yang di tunggu2 pun tiba, aku rasa dub dap je hati ni. Apa la si Khairul ni nak borak macam serius sangat ni

    “hai Lilly” 

    “Hai” 

    “tak ngantuk?” 

    “Tak sb tgu u call” 

    “So kenapa nak call sgt2 ni?” 

    “ingt tak I kata nak bg u tips hari tu” 

    “tips apa?” 

    “Ala tips sex tu..”

    Ahh sudah aku yang boleh lupa pasal tu dia boleh ingat kan aku lak. Hmm Murni kata hari tu kalau dia ni pandai fon sex main lagi la pandai, alang2 dah dia call ni layan je la, Adam pun bukan nak call aku kalau sibuk. Aku nak tgk cmni si Khairul ni ayat aku hehe

    “Emm kenapa u nk bagi tips?” 

     “Tips I mahal tau tips ni bagi u ubat bahagia tuk suami” 

    “emm cmne tu?” 

    “1st I nk Tanya apa u pakai baju apa skg ni?” 

    “Baju tido la”

    Hah memang sah dia nk try ayat aku buat fon sex ni mcm pelik je dia Tanya

    “U selalu pakai baju nipis jarang untuk suami?” 

    “Hish tak kan la I bukan orang muda” 

    “ tu la u sebab tu hb tahan 15min je” 

    “Abis tu u nak I buat apa bagi dia lama?” 

    “penyakit u ngn hb ni tahap serus tau! U tau kenapa?“

    “Kenapa?” 

    “U tak pandai Tarik minat dia pada sex” 

    “u ni ingt kawen sb sex je ke” 

    “yup kawen bukan sb sex tp sb sex gak kita kawen kan kan”

    Betul juga mamat ni kata aku pun bukan pandai nak start dulu, perigi cari tima bukan style aku la. Basah gak la dia buat aku ngn soalan2 ghairah dia tu. Elok talk pasal cara terbaik untuk hangat kan hubungan intim dia start borak pasal cara sex pulak.

    “U hisap btg hb?” 

    “Tak” 

    “u tak teringin nak cuba?” 

    “tak sakit ke?” 

    “btg tu tegang tak kn sakit, sedap lg ada la” 

    “emm u, kenapa I rasa basah bila borak cmni dgn u ye. Emm rasa malu lak” 

    “u rasa horny kan” 

    “aah cipap I berdenyut2, kenapa ye? I rasa cm nak main tapi suami I xde, I stress cmni” 

    “u tau tak ape tu fon sex?” 

    “yup I tau I ada baca, sex melalui fon sambil lancap” 

    “u nak cuba? I tolong u”

    “cmne tu”

    Selang beberapa minit aku rasa seolah2 khairul ada dgn aku kami melakukan sex bersama2 dari berbaju sampai la aku bogel

    “ahhh emmm basah nya cipap I, cmni ni apa I kene buat u?” 

    “u pejam mata sambil usap cipap u” 

    “tak nak la geli” 

    “ikut je” 

    “emmmm ok” 

    “aaahhh u byg kan I depan u, u kangkang” 

    “emmm ok dah, u.. basah sgt smpai meleleh ni I jd tak selesa la” 

    “emmm u usap bibir cipap u dgn 1 jari” 

    “emmmm ahhhhh” 

    “u bygk kan I jilat cipap u” 

    “emmmmm ahhhhh uuuuu emmm” 

    “emmm I jilat slllruuup” 

    “Ahhhh syg sedap nya, I panggil u syg ye emmmm” 

    “hehe ok syg, emmm I jilat bibir cipap u” 

    “ahhhhhh” 

    “I jilat kelentit u” 

    “aaauuuuuuu sedap nya syg emmmmmm aaahhhh” 

    “emmm sambil I jilat, I ramas punggung u syg” 

    “emmm I ramas punggung I ni emmmm ahhhh sedap nya” 

    “emmmm Jilat lubang u” 

     “emmmmm ahhhhhh tak tahan syg” 

    “Ramas tetek u jilat kelentit u laju2” 

    “Ahhhhh Ahhhhh syg emmm basah sgt ni” 

    “I isap putting u sambil usap kelentit u syg” 

    “aaaahhhhh ahhhhh sedap nya syg! Aaaahhhhh Ahhhhhh”

    Badan aku mengeletar aku tak pernah rasa senikmat ni, kaki ku terkejang2 perut aku krem aku tak sangka sangat2 nikmat fon sex ni

    “kenapa syg?” 

    “I dh climax tapi mcm terkencing air I terpancut2, tak pe ke ni syg I tak pernah rasa mcm ni. I takut la” 

    “wow u tau tak u boleh squirt syg, wife I pun tk cmtu” 

    “Squirt?” 

    “aah climax smpai terpancut2” 

    “tak pe ke cmtu menakutkan la” 

    “selama sex dgn hb u pernah dapat cmni?” 

    “tak, selalu kalau I climax air I meleleh cm kita borak2 tentang sex tadi je” 

    “syg u tau tak, tak semua perempuan mcm u, lelaki semua idamkan wife dia squirt” 

    “betu ke?” 

    “aah, u nak squirt lg?” 

     “tak nak I kaki perut I semua kejang.. nk bangun pun tak larat ni” 

    “I tak pancut lg” 

    “maaf syg I tak larat sgt maaf sgt2”

    “it’s OK. So cmne best tak fon sex ni?” 

    “Emm I nak lagi tp bukan skg ye syg, I tak larat sgt2” 

    “Syg u tgk jam tak?” 

    “Haha dah dekat 2 jam kita borak?” 

    “yup, stgah jam kita fon sex then u puas sgt2” 

    “Syg nikmat nya la fon sex ni kan.. syg maaf mata I pun berat sgt ni sok kita text ye mmmuah sorry dear” 

    “syg u gak”

    Esok aku Tanya Murni pasal aktiviti aku semalam, murni hanya senyum dan kata tahniah, aku jadi pelik kenapa lak. Dia kata aku bertuah sebab squirt cepat, dia pun squirt tapi jarang nak sampai tahap tu kalau cuti memang suami dia akan bg dia squirt smpai dia tak larat nak bangun. Aku Tanya dia kenapa fon sex mampu puaskan aku compare sex dengan suami aku, dia Cuma jawap belajar fon sex tu dulu baru aku tau punca masalah sex aku dengan suami. 

    Dekat sebulan boleh di katakana aku squirt dgn Khairul dlm fon sex. Jujur aku kata aku enjoy dengan fon sex ni.. kenikmatan yang tidak boleh di bayangkan. Dari fon sampai la video call sangat2 nikmat. Setelah kerap kami lakukan fon sex ni, Khairul memohon untuk tidur bersama.. hati aku sangat bercelaru. 

    Aku plan cuti sama dgn dia.. kami minum bersama jalan2 kemudian dia ajak aku check in.

    Kami duduk di bilik senyap tak berkata apa2 dekat 15 min juga aku di penjuru sana dia pulak di kerusi sambal merenung mata masing2. Khairul mula kan perbualan 

    “syg u nak puas ngn I?” 

    “emmm” 

    “tak perlu la malu kita pun dah saling kenal, I dh Nampak tubuh u dlm vid call kan” 

    “emmm” 

    “jom duk sini I nk peluk u kat ktil” 

    “emmmm”

    Hangat nya badan Khairul ni, sangat romantic perlahan2 dia usap rambut ku, di kucup telinga ku sambil meraba tengkuk ku emmm aku rasa seperti malam pertama ku tapi ini lebih romantic. 

    Ya! Mood ni yang aku nak selama ni si suami yang membelai isteri dengan penuh romantic dan tidak gelojoh. 

    Tapi syg nya dia bukan suami ku, saat segala pakaian kami tertanggal Cuma tinggal boxer dia manakala aku hanya ber bra dan panties sahaja, tangan Khairul seolah2 ubat keghairahan ku, setiap sentuhan nya buat aku tersangat2 teruja. 

    Ya aku akui dia pandai melayani wanita, beruntung isterinya, dari sentuhan sahaja mampu membuat aku basah.

    “Syg I basah sgt, I tak tahan” 

    “emm syg, u kangkang ye” 

    “u nak jilat? Buka la panties I” 

    “I tak nak buka dulu” 

    “kenapa?” 

    “U rasa je”

    Emmm suami aku pun kalau dapat aku, habis bogel dah aku ni, mamat ni slow and stedy lak, dah la tak tahan sgt ni

    “ahhhhhhhh sedap nya”

    Baru aku tahu kenapa dia tak nak tanggalkan panties aku. Nikmat nya jilat dari luar, pantis aku basah dek air cipap aku dan air liur dia, sangat nikmat rasanya selang sebentar dia selak panties ku untuk jilat bibir cipap ku

    “aaahhhh syg sedap nya sedap sgt2 ahhhhhhhh”

    Sambil jilat di ramasnya punggung aku, terangkat2 pungung aku di buatnya. Ramasan tagan nya sangat lembut dia bukan la perakus orangnya, putting aku sekeras nikmat nya di gentel, di uli dengan rasa sangat lembut. 

    Sampai aku tak sedar aku terlanjang bulat. Bila masa dia buka pun aku tak perasan yang aku tahu rasa nikmat ni je.

    “ahhhhhh syg!”

    Aku terpancut terus ke muka Khairul dia tersenyum dan terus menjilat cipap ku

    “maaf syg” 

    “ssssssslllllrrruup”

    Sedutan panjang si Khairul menyedut air cipap ku. Nikmat nya apa yg dia lakukan tu

    “Syg cipap u sedap pandai u jaga, air nikmat u tak kan I tgl kan sikit pun”

    Di jilat dan di telan air nikmat ku, sgt nikmat rasanya bergetar2 tubuh ku menahan kenikmatan ini

    “syg u nak isap btg I?” 

    “tak pandai la syg” 

    “tak pe kita buat 69” 

    “69?”

    Aku tak tahu apa2 ayat yang di sebutnya, aku Cuma ikut apa yg dia lakukan.. smbil aku di atas nya menghadap batang yang aku tunggu2 kemudian terasa jilatn nikmat tu bermula kembali

    “Ahhhhh sedap syg” 

    “emmm syg u isap btg I ya” 

    “tak pandai” 

    “pejam mata isap buat mcm makan ice cream”

    Aku bayangkan seperti ice cream 

    “emmmmm emmmmm” 

    plop plop bunyi aku hisap btg nya

    “aaaahhhhh sedap nya u hisap syg aaahhhhhh kuat lg”

    Penuh mulut ku hisap btg nya. Pertama kali aku menyentuh batang yang gemuk dan panjang dlm hidup ku berbanding suami ku sangat2 berbeza

     Ploop plooooop aku hisap panjang, telo si Khairul ni naik turun, aku terasa air mazi dia, nikmat nya rasa batang rupanya, aku jilat seperti ice cream yang aku suka

    “syg kebas mulut I emmmm sedap btg u”

    Sambil dia sedap menjilat aku climax lagi kali ke dua

    “aaaahhhhhh syg I sampai lg!”

    Bergetar2 pungung ku di buat nya, kenikmatan yang tidak boleh digambarkan dengan kata2

    “syg nikmat nya jilatan u” 

    “syg I nk benam btg I dlm cipap u” 

    “Hah emmm takut la syg kalau I da baby dgn u cmne” 

    “I pancut luar” 

    “betul ni” 

    “ya betul, boleh ye” 

    “emmm tapi btg u besar I takut sakit” 

    “Rasa la dulu” 

    “bagi I kat atas dulu”

    Aku mohon mula di atas sebab aku boleh control rasa sakit, kalau dia kat atas mau rasa koyak cipap aku ni

    “aaaahhhhhh emmmmmmm”

    Dekat seminit btg dia tak terbenam2 lagi dalam cipap aku, basah sggt cipap ni tapi rasa sgt ketat sebab batang dia yg gemuk tu, tiba2 si Khairul tu pegang pinggang aku di tekan nya batang dia masuk semua

    “aaaaaarrrrr sakit!”

    Nak menangis rasa nya seperti kayu besar masuk dalam cipap aku ni, terbenam indah btg dia dalam ni, aku diam seketika menahan sakit, dia terus senyum dan mengusap tetek ku.. selang 2 minit macam tu dia bertanya

    “dah kurang?” 

    “emmm dah tapi jangan buat mcm tu sakit la”

    Rasa marah bercampur sedap di muka ku, dia terus senyum sambil mengangat punggung ku dengan perlahan2, di Tarik nya keluar batang terasa di bibir cipap ni kenikmatan yang belum pernah aku rasa

    “ahhhhhhh syg ahhhhh” ‘Emmmmmm aaahhhhhhh”

    Smpai je di hujung batang nya keluar ‘plop’ sedap nya tak terkata

    “I masukan lg ye, emmmmmmm ahhhhh”

    Pelahan2 masuk batang nya sampai kedasar, senak dan nikmat rasanya perlahan2 di keluar dan dimasukan penuh, bila cipap ku dah serasi dia tahu apa yang aku ingin kan perlhan2 di angkat dan diturun kan aku tanpa mengeluarkan batang nya dari cipap ku

    “aaaahhhh aahhhhh emmmmmm sedapppp nya”

    “uuuuuhhhh emmmmmm ketat cipap u sayang”

    “ahhhhhhhhhhhhhhhhh”

    Aku mengeluh panjang menikmati batang keramat si Khairul ni. Lama2 rentak nya mula laju

    “aaahhh ahhh ahhhhhhh sygggg aaahhhh ahhhh”

    “uuuuuhhhhh aaaahhhhh sedap cipap u syg aaahhhh”

    “syg I nk climax nak climax! Aaaaaaaahhhhh syg”

    Di saat Khairul meneruskan rentak dia aku terpancut 2 kali air aku terpercik seluruh tilam, dia masih meneruskan rentak nya. Nikmat nya bila climax tapi batang masih keluar masuk. Tak sampai beberapa minit aku pancut 2 kali lagi.

    “aaaaaahhhhhhhhhh syg”

    longlai badan ku rasanya, tiba2 khairul membaring kan aku, aku di bawah kangkang dan dia masih mengekal kan rentak tujahan nya. Aku tak pernah merasa kenikmatan ni apatah lagi nikmat batang dan orang yang arif tentang sex.

    “Sayang tahan ya” tak sempat berkata apa2 khairul terus mendayung dengan laju

    “aaaahhhhhh ahhhhhh syg cukup la aaaahhhhh”

    “uuuummhhhppphh uuummmphh”

    “ahhhhhhhhhhhhhh sudah la jagan lagi I tak mampu lagi ni”

    “aaaaaahhhhh I nak pancut ni sayang”

    “aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh”

    Aku terpancut lagi, terus dia mancabut batang nya bangun dan pancut ke atas tetek ku

    “aaaahhhhhhhh sedap nya” 

    “emmmmm” 

    aku dah tak larat nk bergerak apatah lagi bangun untuk mencuci badan ni. Di lumur nya air mani nya ke seluruh tetek ku

    “knapa buat cm tu syg tak geli ke” 

    “org tua kata air mani ni banyak khasiat nya, lumur kat tetek nanti jadi kencang hehe”

    Aku membiarkan sahaja apa yg Khairul lakukan aku tak dapat nak kira berapa kali aku climax, setelah 2 jam kami rehat aku cuba bangun, tiba2 kaki aku kejang, segala otot badan kejang rasa macam nak menangis menahan sakit ni, Khairul melihat ku di dukung nya aku di bawa ke bilik air, air tab mandi yg suam dengan buih sabun wangi, aku di rendam di layan seolah2 seorang puteri. Khairul terus mengurut badan ku kaki yang kejang makin ok.

    “pandai u urut ya, I sakit sgt tadi tapi lepas urut bdn rasa selesa” 

    “I lepas main mmg akan urut wife I sb kalau tak urut esok tu dia amik MC sakit badan”

    Beruntung nya isteri dia, walaupun tiada rupa seperti suami ku tapi dia lebih memahami wanita.

    “syg u jgn tgl I ye, I sgt beruntung kenal u” 

    “eh I lg beruntung kenal u, terusterang kata cipap u paling sedap compare wife I” 

    “hah! Betul ke” 

    “yup sayang” 

    “u puas dgn wife u?” 

    “puas tapi tak sepuas dgn u” 

    “thanks syg”

    Aku Tarik kata2 ku hehe aku lebih mmemuaskan dari isteri dia, selepas kami bersiap balik dan malam text seperti biasa. Selama setahun kami kenal mmg Khairul tidak menghampa kan aku sama seperti aku dari malu dan tak tahu apa2 tentang sex aku lebih menikmati sex dengan Khairul. 

    Di masa lapang aku masih fon sex dengan dia, kaau berkesematan kami masih check in hotel dan kalau tiba2 mood nakal kami datang aku akan isap btg dia dan dia jilat cipap ku di dalam kereta. 

    Ada 1 permainan tetap kami cipta bila gila2, duduk dalam kereta berlumba lancap siapa pancut dahulu. Aku suka Khairul dia faham aku. Aku tak pernah terfikir untuk tinggal kan suami ku sama seperti Khairul. 

    Bermacam2 cara aku belajar dengan nya, dia juga pernah bertanya jika aku ingin melakukan 3 some. Hehe Murni kawan baik aku terus menyokong aku sebab dia pun dapat rasa batang si Khairul,  ini atas kerelaan aku sendiri untuk mencuba perkara yang baru. Di kala Murni mendapat pujian kerana prestasi nya aku juga tidak mengaku kalah, aku juga ingin di puji Khairul dengan prestasi ku hehe. 

    Biar la perkara ni terus rahsia sebab aku rasa ini yang membuat kami terus bahagia dengan pasangan masing2.

    zzdeans

    Park dulu…nanti baca

    Dilla

    “Nama adik siapa?” tanya Akmal.

    “Saya Dilla” jawab gadis itu.“Oh.. Dilla.. ” sambut Akmal.

    Suasana sepi seketika. Masing-masing melontarkan pandangan kosong ke Taman Herba yang biasanya menjadi tempat pesakit-pesakit beristirehat dan para pelawat menunggu waktu melawat. Bunyi cengkerik menghiasi suasana sunyi pada malam itu.“Dilla sebenarnya temankan siapa kat sini?” tanya Akmal. “Dilla temankan abah Dilla. Dia kena ulser usus. Dah buat operation dan sekarang tengah tunggu doktor bagi kebenaran balik.” jawab Dilla.“Agak-agak bila agaknya abah Dilla boleh keluar hospital?” tanya Akmal ingin tahu.“Tak tahu lah bang. Masih macam tu lagi nampaknya, cuma dia dah tak menanggung sakit macam dulu lagi dah. Doktor kata mungkin lagi seminggu dia kat sini. Abang temankan siapa pulak?” tanya Dilla pula.“Abah abang. Dia kena semput. Kronik sangat sampai dah masuk air dengan oksigen. Katil abah abang selang sekatil dari katil abah Dilla.” terang Akmal.“Ye ke, eh Dilla tak perasan.” kata Dilla sambil tersengih.Suasana sepi kembali. Masing-masing masih berdiri menongkat siku di pagar besi yang memisahkan Taman Herba dengan kaki lima. Lampu kaki lima menerangi suasana. Datang pula seorang pengawal keselamatan bertanyakan status kehadiran mereka berdua di luar wad pada waktu itu kerana waktu melawat sudah lama tamat. Setelah diterangkan mereka adalah waris pesakit di wad, pengawal itu pun pergi ke wad yang lain.“Nama abang siapa?” tanya Dilla. “Panggil saja abang Akmal.” jawab Akmal ringkas.“Abang dah kawin ke belum?” tanya Dilla.“Abang bujang lagi. Nape Dilla?” tanya Akmal pula.“Ah.. saja tanya..” jawab Dilla.“Dilla masih sekolah ke?” tanya Akmal mula memancing agar semakin mesra.“Ha'ah.. belajar kat Kolej bla bla bla bla………..” dan mereka pun berbual mesra saling mengenali sesama mereka. Namun pada masa yang sama Akmal sebenarnya sedang memasang niat untuk merasai tubuh gadis itu. Sambil berbual, Akmal mencuri pandang tubuh Dilla yang ketika itu bertudung putih, berbaju t coklat dan berseluar track. Mata Akmal lebih tertumpu kepada punggung Dilla. Sedikit tonggek dan cantik. Lebih-lebih lagi ketika itu Dilla memakai seluar track yang nampak agak sendat manyarung punggungnya. Sudah tentu bentuk pungguung Dilla yang licin dibaluti seluar track itu merangsang syahwat Akmal. Tubuh Dilla yang slim itu dihiasi sepasang buah dada yang sederhana saiznya, tidak terlalu besar. Lebih dari cukup tapak tangan untuk menampungnya. Tahi lalat kecil kelihatan merata berada di wajah Dilla menambah keserian wajahnya. Lebih-lebih lagi salah satunya berada di dagu kirinya. Akmal menahan geram sahaja. Hatinya seakan hendak melihat wajah gadis yang comel itu menghisap batangnya. Dia ingin batangnya di kolom wajah cantik bertahi lalat di dagu kiri itu. Dan sudah tentu ketika masih bertudung.Akmal mengajak Dilla minum di warung di luar hospital. Dilla setuju dan mereka masuk kembali ke wad untuk melihat keadaan bapa masing-masing sebelum memesan kepada jururawat yang bertugas bahawa mereka keluar sebentar ingin minum malam di warung.Sepanjang perjalanan ke warung, Akmal sengaja berjalan agak rapat dengan Dilla membuatkan bahu mereka sering berlaga. Di warung kopi yang dibuka sehingga 2 pagi itu, mereka berbual kembali tentang perkara-perkara semasa disamping mengenali hati budi masing-masing. Akmal begitu bijak menjadi alim-alim kucing. Dia bertekad ingin menikmati gadis comel itu. Tak dapat masuk, dapat cium bau pun jadilah.Selepas itu, mereka berdua ke jeti tempat orang memancing. Kelihatan ramai pemancing sedang duduk menunggu umpan mereka disambar ikan. Nasib mereka seakan sama dengan nasib Akmal, sedang berusaha memancing mendapatkan ikan segar yang cantik dan seksi berseluar track itu. Berdua mereka duduk di benteng menikmati hembusan angin muara sungai yang dingin. Dilla kelihatan kedinginan. Akmal membuka jaketnya dan meyarungkan ke tubuh genit Dilla. Dilla tersenyum kepada Akmal sambil mengucapkan terima kasih. Dengan selamba Akmal menjawab, “Kasih diterima”. Tersenyum simpul Dilla dibuatnya.Selepas itu, mereka kembali ke hospital. Ketika ingin menyeberangi jalan, Akmal memegang tangan Dilla membuatkan Dilla malu-malu. Walau pun sudah menyeberangi jalan, Akmal masih tidak melepaskan tangan Dilla. Malah dipimpinnya gadis genit itu beriringan menuju ke dalam hospital. Dilla yang serba malu itu serba salah. Hendak lepaskan terasa sayang, hendak di biarkan terasa malu. Dilla terpaksa memendam rasa malunya lantaran dia juga sebenarnya menaruh minat kepada Akmal. Baginya mungkin itu dapat membantunya agar dapat memiliki hati Akmal yang boleh tahan kacaknya. Mereka berjalan berpimpinan dan Akmal membawa Dilla ke Taman Herba yang suasananya gelap itu. Mereka duduk di bangku batu yang beratapkan bumbung berbentuk cendawan. Tangan Akmal masih memegang tangan Dilla. Akmal memandang Dilla yang duduk rapat disebelahnya. Dilla memandang wajah Akmal dalam suasana yang agak gelap itu. Akmal melepaskan tangan Dilla dan memaut dagu Dilla dengan lembut. Seakan dipukau, Dilla menurut menoleh ke wajah Akmal. Dagu runcing Dilla di usap penuh kelembutan. Jari Akmal mengusap pipi Dilla yang lembut. Dilla hanya diam dalam debaran menanti tindakan selanjutnya dari Akmal.Perlahan-lahan wajah Akmal merapati wajah Dilla. Mata Dilla terpejam dan bibirnya sedikit terbuka, seakan memberi isyarat bahawa dia merelakan. Bibir mereka berdua pun akhirnya bertaut dan saling mengucup dan menerima. Akmal mula memainkan lidahnya menguli lidah Dilla. Dilla yang kaku dan tidak berpengalaman di dalam hubungan yang seperti itu hanya mengikut rentak permainan yang jelas dikuasai oleh Akmal. Lidah Akmal lincah meneroka mulut gadis genit itu dengan penuh kelembutan dan penuh perasaan. Lelangit Dilla berkali-kali di jilat Akmal sehingga Dilla seakan lemah dalam gelombang asmara. Dilla menikmati perasaan yang selama ini hanya difikirkan di kotak fikirannya, yang hanya di lihat di kaca-kaca televisyen dan yang kadang-kadang di dalam angannya tatkala sendirian.Akmal memaut tubuh Dilla yang dirasakan semakin longlai dalam keberahian. Tangan Akmal mula mengaktifkan segala suis asmara di seluruh tubuh Dilla. Lengan Dilla di usap-usapnya. Dari bahu hingga ke jari jemari. Naik kembali ke perut Dilla yang ramping dan naik perlahan-lahan ke gunung comel milik gadis itu. Akmal meraba-raba tetek Dilla dengan lembut sambil meramasnya perlahan-lahan. Mulutnya masih lagi enak saling bertukar air liur sesama mereka. Dalam keberahian, Dilla cuba berlaku baik dengan cuba menolak tangan Akmal yang meramas teteknya. Namun tolakkannya setakat ala kadar, sekadar menunjukkan seakan dia tidak rela melakukannya, walhal dia sedang menikmati gelombang nafsu yang mengasyikkan itu. Usapan tangan Akmal turun ke tundun Dilla. Dari luar seluar track yang licin, Akmal mengusap-usap tundun Dilla dan sesekali jarinya mengusik belahan cipap Dilla yang dirasakan semakin lembap dan hangat. Keberahian Akmal semakin membara kerana peha Dilla yang gebu itu dirasakannya licin dan lembut kerana seluar track yang Dilla pakai pada malam itu. Tangannya mengusap penuh perasaan. Malah Akmal juga berusaha membuatkan Dilla membuka kepitan pehanya agar memberinya ruang untuk mengusap ruang terlarang yang sedia diketahuinya sudah semakin berair itu. Usahanya berhasil. Perlahan-lahan, Dilla membuka ruang untuk tangan Akmal mencapai celah saktinya dan membiarkan dirinya menikmati betapa sedapnya lurah kemaluannya diusap dan biji kelentitnya di gentel halus oleh Akmal. Gelora nafsu semakin menguasai Dilla. Dia benar-benar menikmati perasaan itu meskipun perasaan berdebar dan malu masih lagi wujud tersembunyi di kuasai nafsu. Dilla terkangkang bersandar di tubuh Akmal menikmati kelazatan kemaluannya di mainkan tangan nakal Akmal. Seluar track Dilla semakin ditembusi air kemaluannya yang melimpah. Malah, jari jemari Akmal dapat merasakan air cipap Dilla semakin banyak menyelaputi jarinya. Memang nasib Akmal kerjanya menjadi mudah kerana Dilla tidak memakai seluar dalam.Akmal berhenti seketika. Akmal membuka seluar slacknya dan menghunuskan pedang kontot yang keras dan gelap warnanya kepada Dilla. Dilla terpaku melihat konek Akmal yang besar. Akmal menarik tangan Dilla agar memegang koneknya. Tanpa bantahan Dilla memegang konek Akmal. Haba hangat dari konek Akmal serta merta dirasai tapak tangan Dilla yang mula memegangnya. Akmal memegang tangan Dilla yang sedang memegang koneknya dan mengajar Dilla cara melancapkan konek lelaki. Turun naik tangan Dilla yang menggenggam konek Akmal. Tangan comel gadis genit itu melancap konek Akmal dalam suasana gelap di Taman Herba. Akmal mula menikmati kesedapan dilancap Dilla. Akmal kembali menyambung menggentel kelentit Dilla. Mereka berdua saling berada di dalam kenikmatan dan saling melancap sesama mereka.Setelah beberapa minit, mereka berhenti. Akmal meminta Dilla berdiri dihadapannya dan membelakangi dirinya. Dilla hanya mengikut sahaja kata Akmal. Akmal kemudiannya menekup mukanya di celah-celah bontot Dilla.“Eh abang… Kenapa buat macam tu..” kata Dilla sambil mengalihkan badannya ke hadapan mengelakkan bontotnya di cium Akmal.“Please sayang… Abang nak cium bontot Dilla…” kata Akmal menagih simpati sambil tangannya melancap koneknya sendiri.“Abang nak buat apa?….” tanya Dilla serba salah.“Abang nak cium je sayang… Bontot Dilla cantik sayang…. please sayang…. ” pujuk Akmal.Dilla pun menurut dan membiarkan Akmal memekup mukanya di celah bontot Dilla. Akmal menghidu bau bontot Dilla yang memakai seluar track itu sedalamnya. Lidahnya menjilat celah bontot Dilla walau pun Dilla masih memakai seluar track. Perlahan-lahan tangan Akmal meramas bontot Dilla dan mengusap bontot Dilla manja.Akmal bangun dan memeluk Dilla. Koneknya di tembab ke bontot Dilla yang licin dibaluti seluar track itu. Akmal menggeselkan koneknya turuun naik celah bontot Dilla. Semakin lama semakin kuat Akmal menekan koneknya di bontot Dilla.“Dilla… Boleh abang sayang Dilla?” tanya Akmal.“Ermmm… nape?…. ” tanya Dilla ala-ala mengada-ngada.“Sebab abang rasa macam dah jatuuh cinta la…. ” kata Akmal.“Dengan sape?” tanya Dilla sengaja nak tahu.“Dengan Dilla…. ” kata Akmal.Dilla cuma tersenyum sendiri. Dia semakin syok pulak bila bontotnya digesel-gesel konek Akmal yang keras membatu tu. Pertama kali dalam sejarah dia diperlakukan sebegitu. Seronok rupanya berasmara. Dilla teringin nak pegang konek Akmal sekali lagi. Dilla menghulurkan tangannya ke belakang, menuju konek Akmal yang sedang menempel di celah bontotnya. Dilla memegangnya dan melancapkannya. Akmal serta merta tak boleh tahan. Koneknya di lancap di punggung seorang gadis yang sendat dengan seluar track yang licin. Akmal teringin nak memancutkan air maninya di bontot Dilla. Dia mahu bontot Dilla yang sendat dengan seluar track itu dicemari air maninya. Dia mahu lihat air maninya meleleh di bontot gadis cantik itu.“Ohhh…. Dilla…. Dillaaa…. ” Akmal semakin tak boleh handle.“Dilla… Sedapnya Dilla lancapkan abang…. AAAAAAAAHHHHHHH!!! ” Akmal mengerang kenikmatan dengan agak perlahan namun cukup bagi Dilla mengetahui bahawa dirinya sedang klimaks.Memancut-mancut air maninya diperah tangan Dilla yang comel itu. Air mani Akmal mencurah-curah di atas bontot Dilla dan membasahkan seluar tracknya. Sementara Dilla sungguh teruja merasakan bontotnya dihujani air mani yang banyak dan hangat. Tangannya memegang konek Akmal yang berdenyut-denyut mengeluarkan benihnya.Akmal terduduk kembali di pondok cendawan sementara Dilla menoleh-noleh ke bontotnya melihat kesan air mani yang Akmal berikan. Oleh kerana keadaan agak gelap, Dilla hanya dapat melihat seluar tracknya samar-samar dinodai air mani Akmal. Dilla duduk di sebelah Akmal dan diam tak berkata apa-apa.Beberapa minit selepas itu, mereka berdua masuk ke wad menemani bapa masing-masing. Dilla… Dilla….“ bisik Akmal di telinga Dilla.Dengan mata yang kelat Dilla membuka matanya. Wajah Akmal terpandang di hadapannya. Akmal segera menunjuk isyarat supaya senyap kepada Dilla. “Ada apa bang?” tanya Dilla seperti terpinga-pinga. Akmal tidak menjawab. Dia hanya menarik tangan Dilla hingga Dilla bangun dari kerusi malas di sebelah katil ayahnya. Ayahnya kelihatan sedang berdengkur. Tiub air masih melekat di tangannya. Mereka berdua keluar melalui pintu belakang menuju ke tangga tingkat atas. Kemudian mereka masuk lif dan menuju ke tingkat paling atas di bangunan itu. “Kita nak kemana ni bang?” tanya Dilla sambil matanya melihat jam ditangan, baru pukul 12 tengah malam rupanya. “Adalah… Abang ada tempat yang special nak tunjuk kat Dilla.” kata Akmal berahsia. Sebaik lif sampai di tingkat paling atas, mereka pun keluar dari lif dan menaiki tangga menuju ke atas bumbung bangunan 5 tingkat itu. Pemandangan hampir separuh bandar itu dapat dilihat dengan jelas dari tempat mereka berdiri. Akmal segera menutup pintu dan menyendalnya menggunakan sebatang besi. “Cantiknya bang… Macam mana abang tahu ada tempat cantik macam ni?” tanya Dilla. “Tadi abang boring, tak tahu nak buat apa. Jadi abang saja-saja jalan-jalan naik atas ni.” jawab Akmal sambil memaut pinggang Dilla yang berdiri di sisinya. Dilla teruja dengan pemandangan yang cantik itu. Lampu jalan dan bangunan-bangunan menghiasi permukaan bumi disamping cahaya bulan yang menerangi mereka berdua. Mereka berbual mesra dan saling bersentuhan sesama mereka. Tangan Akmal sentiasa mengusap bontot Dilla. Air mani yang tadinya membasahi bontot Dilla sudah kering dan mengeras di atas bontot seluar track Dilla. “Abang ni gatal lah… Asyik pegang bontot Dilla je..” kata Dilla manja. “Abang suka lah kat bontot Dilla…” kata Akmal. “Kenapa?” tanya Dilla. “Sebab seksi…” kata Akmal. “Seksi ke bang? Dilla tak pakai seksi-seksi lah bang, setakat seluar track ni je…” Kata Dilla. “Seluar track tu yang buat Dilla nampak lagi seksi. Licin dan nampak mantap.. Gerammm abang… ” kata Akmal sambil meramas bontot Dilla. “Abang ni… kang terpancut-pancut lagi kang….” kata Dilla. “Kalau Dilla sudi… seluruh bangunan ni abang tadahkan…” kata Akmal. Dilla ketawa kecil. Kemudian tangannya memegang perut Akmal. Matanya melihat wajah Akmal yang samar-samar membelakangi cahaya bulan. Akmal memimpin tangan Dilla memegang koneknya. Dari luar seluar, Dilla mengusap konek Akmal. Akmal semakin stim apabila koneknya di pegang gadis comel yang cantik itu. Akmal membuka zip seluarnya dan mengeluarkan koneknya menjadi tatapan Dilla. “Eeee… tak malu… tayang burung kat perempuan…” kata Dilla. “Memang abang tak malu… asalkan cuma dengan Dilla sorang je…” kata Akmal memancing kepercayaan Dilla. “Abang ni… jahatlah….” kata Dilla sambil jarinya mula menjalar ke konek Akmal yang sedang giat berkembang itu. “Tak jahat… nakal je…. ” kata Akmal tersengih-sengih. Dilla mula melancap konek Akmal. Di usap-usapnya konek yang keras itu berulang-ulang kali. Sementara Akmal pula meraba-raba peha dan bontot Dilla. Tangannya semakin masuk menuju ke kelengkang Dilla. Dilla membiarkan Akmal menggosok cipapnya. Dilla gembira dirinya dicabul sebegitu kerana dia menikmati kesedapannya yang menyeronokkan. Akmal memasukkan tangannya ke dalam seluar track Dilla dan mula menggosok cipap Dilla. Bunyi air berahi Dilla semakin kuat sewaktu Akmal menggentel kelentit Dilla yang semakin banjir itu. Air pekat dan licin semakin banyak keluar dari lubang cipap Dilla membasahi tangan Akmal. “Dilla sayang dah stim ye… ” tanya Akmal selamba. “alah abang niee….” kata Dilla malu-malu. “Dilla hisap konek abang sayang…” pinta Akmal. Dilla terus tunduk menonggeng menghisap konek Akmal. Pertama kali dalam hidupnya menghisap konek lelaki dan dia kelihatan teragak-agak melakukannya meskipun sudah hampir separuh konek Akmal hilang di dalam mulutnya. Akmal melihat kepala Dilla yang bertudung itu bergerak-gerak menghisap koneknya. Akmal melihat punggung Dilla yang sedang menonggeng. Akmal mengusap bontot Dilla dan menarik seluar track Dilla hingga melorot ke bawah bontotnya. Bontot Dilla yang putih dan gebu terpapar seksi. Daging bontotnya yang menggebu meliuk-liuk bersama pergerakan kepala Dilla menghisap konek Akmal. “Sedapnya… Abang tak sangka Dilla hisap sesedap ni.. ” kata Akmal memuji. Dilla berhenti menghisap konek Akmal dan mendongak memandang muka Akmal. “Abang nie… Dilla tak pernah tau buat macam ni…. Abang ni jahatlah… ” kata Dilla. “Ok ok sayang… lepas ni abang pulak hisap Dilla punya.. Barulah adil… ” kata Akmal sambil menarik bahu Dilla agar tegak berdiri. Akmal menyuruh Dilla berdiri berpaut pada dinding tangki air dan Akmal pun berlutut di belakang Dilla. Bontot Dilla yang mana seluar tracknya itu dilondehkan ke bawah bontot memberahikan Akmal. Akmal menghidu bau celah bontot Dilla. Kemudian dia menjilatnya berulang kali. Lubang bontot Dilla dikorek-korek menggunakan hujung lidahnya. “Eeee…. Abanggg… Dilla gelilah….” kata Dilla sambil tubuhnya seakan menggelitik kegelian. Akmal tidak menghiraukan Dilla. Jilatan Akmal semakin jauh ke kelengkang Dilla. Seluar track Dilla di lorotkan lagi ke bawah hingga jatuh tersangkut di lutut. Akmal menjilat kelengkang Dilla. Air masam masin dari lubang perawan gadis itu di jilatdan dihirupnya. Bunyi lucah decupan hasil hisapan dan jilatan Akmal kedengaran menghangatkan suasana. Bontot Dilla melentik-lentik merasakan kesedapan cipapnya dijlat oleh lelaki. Mata Dilla terpejam menghayati keberahian yang mengasyikkan itu. Sedapnya bukan main lagi. Lidah Akmal meneroka lubang cipap Dilla yang masih dara itu. Sedikit demi sedikit lubang Dilla dimasuki lidah Akmal yang liar. Meskipun sedap, tetapi Dilla dapat rasa kepedihan lantaran lubang cipapnya belum pernah dimasuki konek lelaki. Dia masih dara. Dilla menolak kepala Akmal menggunakan bontotnya dengan hanya ditonggekkan ke belakang. Akmal tahu Dilla masih dara, lalu Akmal menumpukan pada biji kelentitnya supaya akal Dilla hilang dalam keberahian. Taktik jahat Akmal berjaya. Dilla merengek sedap seolah hilang langsung rasa malunya kepada Akmal. Akmal terus berdiri di belakang Dilla setelah rahang dan lidahnya lenguh menjilat. Koneknya di lancap berulang kali hingga keras dan Akmal mula membenamkan koneknya ke lubang cipap Dilla dari belakang. Pada mulanya Dilla membiarkan. Namun setelah kepala takuk konek Akmal hilang dalam cipapnya, kepedihan mula dirasa semakin kuat. Dilla tiba-tiba teringat bahawa dia bukan bermimpi. Jika diteruskan daranya yang dijaga selama ini akan hilang begitu sahaja. Dilla menolak tubuh Akmal sambil menarik pinggangnya kehadapan hingga konek Akmal terkeluar dari mulut cipapnya. Hampir-hampir sahaja dia kehilangan keperawanannya kepada Akmal. “Kenapa sayang…” tanya Akmal. “Abang… Dilla tak boleh…” kata Dilla. “Kenapa sayang…? Dilla masih dara ye?” tanya Akmal buat-buat tak tahu, dasar lelaki jahat. Dilla mengangguk-angguk kepala. Akmal terus memeluk Dilla dan menempelkan koneknya di bontot Dilla. Akmal mengucup leher Dilla yang masih bertudung. “Oklah sayang.. maafkan abang… Abang hampir-hampir hilang pertimbangan tadi.. Maafkan abang sayang..” kata Akmal. Akmal memeluk Dilla namun pada masa yang sama Akmal mengusap puting tetek Dilla dan menggentel kelentit Dilla. Tujuannya tak lain adalah untuk merangsang nafsu Dilla. Taktiknya sekali lagi berjaya. Gadis yang lurus itu akhirnya tenggelam dalam nafsunya. “Sayang…. Abang tahu Dilla masih dara. Jadi abang harap sudilah kiranya Dilla berikan abang satu lagi laluan yang selamat untuk Dilla..” kata Akmal lembut di telinga Dilla. Dilla hanya diam. Nafasnya turun naik bersama degupan jantungnya yang kian kencang dimainkan oleh nafsu. Akmal mula menghalakan koneknya ke lurah bontot Dilla. Sedikit demi sedikit kepala konek Akmal di tekan masuk ke lubang bontot Dilla. “Bang… aduh… sakit la bang…” kata Dilla. “Sikit je lagi sayang… jangan kemut.. nanti sakit… buat biasa je… Tonggeng sikit sayang biar lega sikit..” Akmal mengarahkan Dilla. “Tapi sakit la banggg…” rintih Dilla kepedihan. “Sayang please… Ikut depan pun sakit jugak sayang… Biasalah first time… Inilah jalan paling selamat.. Dara selamat dan tak mengandung… please sayang… tonggeng sikit lagi…” pujuk Akmal. Dilla menurut setelah termakan dengan pujukan rayu Akmal. Akhirnya berjaya juga Akmal menjolok koneknya hingga hilang dilahap lubang bontot Dilla. Akmal menyorong koneknya keluar masuk perlahan-lahan. “BAnggg.. slow sikit bangg.. sakit…” kata Dilla sewaktu lubang bontotnya dijolok konek Akmal. Akmal memperlahankan rentak jolokannya. Lama kelamaan lubang bontot Dilla dirasakan seakan mula serasi dengan keadaan itu dan semakin lama hayunan konek Akmal semakin laju menjolok lubang bontot gadis itu. Meskipun pedih, namun Dilla tetap dapat juga merasai sedikit kesedapan bontotnya dijolok konek Akmal. Tertonggeng-tonggeng dirinya menyesuaikan kedudukan agar selesa diliwat Akmal. “Ohhhh… Dilla…Dilla…Dilla……Ohhhhh…… ” Akmal stim tak terkata. Dilla yang menonggeng dihadapannya cukup memberahikan Akmal. Kepalany Dilla yang masih bertudung dan tubuhnya yang masih memakai t-shirt coklat itu sungguh seksi. Bontotnya yang bergegar setiap kali dijolok semakin membuatnya tak tahan. “Sedapnya jolok bontot Dilla… Dilla… Abang cinta Dilla…. Ohhh… Bontot…. sedapnyaaa…. ” Akmal meluahkan perasaan nikmatnya. “Ahhh.. Dillaaa…Ahhhhh…. Abang nak terpancut sayangggg…. AAAHHHHHH!!!!!” Akmal menekan koneknya sedalam mungkin dan menyemburkan air maninya jauh di dalam lubang bontot Dilla. Akmal menggigil kenikmatan. Koneknya mengepam air maninya di dalam bontot Dilla sedalam-dalamnya. Sementara Dilla pula, merasakan lubang bontotnya seakan dipenuhi cairan yang hangat dan konek Akmal yang kuat denyutannya melepaskan air mani jelas dapat dirasai di dalam bontotnya. Dilla pasrah. Dia di liwat oleh lelaki yang baru sahaja dikenali beberapa jam yang lalu. Dilla terasa sebak mengenang nasibnya. Namun siapa yang harus dipersalahkan? Tepuk sebelah tangan takkan berbunyi…..

    fulltriumphbeard

    Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di tengah kotaraya.Aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat beberapa org staf dan salah seorang nya ialah .. Anisah ni pekerja bawahan ku , telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiri baru berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

    Kalau dilihat ‘dressing’ Anisah ni, ermm aku tak larat nak belikan pakaiannya, nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan..berbaju kurung dab bertudung..nampak cantik sekali dengan potongan badannya yg masih seperti anak dara..kalau tak silap 30 24 28 dengan tinggi sekitar 160cm serte kulit yang putih kuning, alis mata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..itu ku tahu setiap kali selepas dia balik makan. Memang cun habis lah kata org sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

    ok lah mula kejadian nya begini…

    ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku..dan bertanya samada aku free tak pada waktu itu… dengan muka agak kelat seperti ada masalaah. sebagai ketua aku meyedari perubahan pada diri nya dan aku membenarkan dia masuk dan aku sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat..

    Lalu ku tanya anisah apa yang ingin dibincangkannya…

    “En.. saya…” hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

    akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya…iaitu..

    dia telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah mendapat surat mahkamah.Dia ingin meminjam wang syarikat untuk menyelesaikanya..

    Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukan ke bahagian kewangan untuk dia buat pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi penjamin.

    “En..tolong le saya…jangan minta suami saya jadi penjamin..kalau dia tau mati lah saya..” Katanya dalam keadaan mula menangis

    saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

    “saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan..dia akan ceraikan saya…saya tak mahu diceraikan … saya takut ayah saya marah kan saya juga kalau dia tahu ..tolong lah saya en…saya dah tak tahu nak buat apa..nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena black list…”

    “Habis kalau cam tu camner saya nak tolong”

    “En. jadilah penjamin saya..saya akan buat apa saja yg en suruh lepas ni..”

    “anisah..awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?”

    pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

    “en..tolong lah saya en..saya kena bayar sebelum minggu depan(tarikh saje tak nak tulis) .. ini surat nya dan ini surat notis nya..kalau saya tak dapat bayar..tv, peti ais, video , almari dan sofa saya akan dirampas…kalau itu berlaku mati lah saya en..” katanya lagi dalam tangisan..

    Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelum nya sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirunah kerana bekerja..

    saya pun kata saya yak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

    akhir dia bersuara semula “ En..tolong lah saya…saya rela dilakukan apa saja asal saya dapat selesaikan masaalah ini. Kalau en nak tubuh saya pun saya rela encik..” terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..dan aku terkejut mendengar nya.. tergoda jugak aku ..maklumlah perempuan cantik..dan aku memang selalu perhatikan anisah ni dan selalu mebayangkan mengomol tubuhnya ..cuma nya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

    “ye en… saya rela kalau en… kerana itu saya jumpa en.. tak nak jumpa pegawai lain…”

    “tolong lah en…” rayunya lagi..

    aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihi segalanya..otak ku dok berpikir..inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat…

    dapat tubuh yg ku idam kan..

    akhirnya kau setuju membantunya. dengan duit ku sendiri..dan sambil itu aku nasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi… dan aku kena syarat ..pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit..RM200 sebulan sehingga habis tanpa bunga…dan sebagai bantuan ku menyelasaikan masalahnya..dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

    tanpa berfikir panjang dia setuju,,dengan syarat ku ..dan dia mula tersenyum… waktu tu aku terasa dia nak menipu aku..alau aku minta dia buktikan bahawa dia betul bersedia menyerahkan tubuhnya…

    dia bertanya denga ku semula ..“disini ke? ” aku berkata “ya lah” lalu dia pun menuju pintu dan menekan tombol nya..

    lalu berpatah balik kearah ku sambil menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

    “en..saya tak pernah buat camni dan dengan selain suami saya..” “saya malu nak buka sendiri …”

    timbul niat jahat lam kepala ku..

    “kalau nak saya tolong..nisah buka depan saya ..”

    akhir nya sambil dia memejamkan mata dia menanggalakan baju kurungnya..setelah itu dia menaggalkan bra..wow..adik ku terus keras..mane tidaknya..putih melepak ngan puitng yg masih kecil berwarna merah lagi..

    nga tak sabr terus aku pegang payu dara nya dan tarik dia kepangkuan ku..

    “nisah payu dara nisaj cantik lagi yee..cam anak dara”

    “nisah tak tetekkan budak en..”

    “jangan berencik dalam keadaan ini”

    “panggil abg..”

    lalu ku usap

    aaahhhh ..awww

    bila aku mula menghisap teteknya

    “kenapa nisah ..”

    “geli banggg..suami nisah tak penah buka bra nisah bila main”..

    ish untung aku..jadi lelaki pertama isap teteknya..

    “abg isap lagi yee”

    “ ermmm…”

    sslurrppppppppp lalu ku isap lagi

    aauucchhhh……..awwwwwww

    “geli lagi nisah?” tanya ku..

    “ssseeeddappp bangg…”

    Tetiba intercom dimeja ku berbunyi, menghentikan aktiviti ku menguli payu dara anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink cerah..tanda tanda lebam langsung pada puting nya…memang betullah katanya dia tak netekkan anaknya..seperti payu dara anak dara… namun dek kerana bunyi interkom..ilang nafsu ku seketika..

    “en s.. dato’ nak plan projek serta nak jumpa en sekarang jugak..!” rupanya p.a boss ku yg memanggil…

    Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk berjumpa ngan boss ku..namun anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.Aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duit tersebut..kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun emang lama jugak aku geram ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

    “En. nak jaminan apa dari saya..kan nisah dah sanggup lakukan apa saja..tadi pun nisah dan buat kann?” katanya.

    “ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh nisah tu.. lama dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang bolih saya gunakan untuk merasa tubuh nisah..tapi.. saya tak mahu guna kesempatan ini untuk menikmati tubuh nisah.. tadi saya hanya nak tau setakat mana nisah sanggup lakukan..” bohong ku..yela nak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkan nya untuk jumpa boss ku.

    sejam kemudian aku kembali smeula kebilik ku dan aku terperanjat nisah masih berada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu. lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

    Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku katakan pada nya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman syarikat tapi syarat nya mestilah dapat jaminan suaminya dulu.namun dia berkeras untuk merahsiakan dari suaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gaji nya terus namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu di juga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku katakan pada nya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni.. dan aku katakan bahawa boss pasti mau..hheheheh sebab aku tau nightlife boss aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

    “en.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit en tak yah nak rekomen.. dengan rupa saya saya boleh dapat..tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya pada mereka..hanya pada en saya sanggup lakukan walaupun saya akan curang dengan suami saya..”

    “Kenapa ? ” tanya ku..

    “saya memang dah lama meminati en..sewaktu en temuduga saya dulu.. dan bila saya tahu en dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya berani jumpa en ni pun kerana saya tau en suka menolong staf en.”

    “ kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak” tanya ku lagi..untuk mebdapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

    “bila en minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagai jaminan, sevara spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en”

    “kalau betul saya nak tubuh awak..sanggup ke awak lakukan” tanya ku pada nya.

    “ saya pernah berangan-angan melakukan bersama en!”

    Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah mebuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolih mengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagi melakukan ngan staf sendiri.lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan ku panggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

    Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala dokumen tenang hutangnya.aku ajak dia ke bank berkenaan untuk menyelesaikan masaalahnya. Sekali lagi dia menangis kerana aku bersetuju membantu nya.

    setelah urusan bank selesai, aku ajak dia pergi makan. DIa banyak mengungkapkan kata terima kasih.

    setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapati tiada siapa di situ termasuk site supervisor ku. Aku h/p sp ku dan bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis ku kosong..namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput nisah masuk sekali kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta mengambil salinan nya.setelah siap baru aku perasan anisah suasana sepi..kemana anisah..

    setelah aku menacari baru kutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil dalam keadaan meniarap..

    aku perhatikan badan dia bergoncang seolah sedang menangis..lalu kudekati dia dan bertanya kenapa dia menangis..

    dia pun memalingkan muka kearah ku dan berkata… dia menyesal kerana boros berbelanja hingga dia terpaksa melupakan maruah diri dia untuk selasaikan hutang nya. AKu nyatakan bahawa aku mengajaknya kesini bukan nak ajak dia melakukan itu semua..hanya kerana kerja.. dan aku minta dia kemaskan diri dan aku berdar dari situ sambil mengajak dia pulang keofis.

    setiba di ruang tamu anisah menegur ku kembali membuat langkah ku terhenti disitu.. tetiba dia memeluk ku dan mencium pipi ku serta mengata kan terima kasih kerana tidak melakukan sesuatu pada nya. lantas kau secara berseloroh kalau kau hendak laku kan macam mana? dia menyatakan dia kan merelakan kerana aku telah membantunya. Lalu aku katakan pada nya bahawa kau tidak boleh melakukan seks secara paksa atau paksa rela.. aku tak suka..melainkan dengan kerelaan sepenuhnya dari kedua belah pihak. sekali lagi dia cium pipi ku dan ucapkan terima ksih dan itu sebagi hadiah nya..aku katankan kalau nak hadiahkan ciuman pada ku ialah di mulut…

    anisah mendiamkan diri bila kusebut begitu dan aku mual melankah nak beredar bila sekali lagi dia memaut ku dan terus melabuhkan mulutnya yg mungil serta merah itu ke mulut ku..

    apa lagi aku pun membalasnya dengan meneroka mulut nya denga lidah ku..rupanya perlakuan ku telah menimbulkan berahi kami berdua..

    adik ku telah bangun keran aku merasakan ciuman dari anisah buak ciuman terpaksa tetapi ciuman sayang.

    umphhhhhh……..

    hanya itu yang keluarvdari mulut nya bial tanga ku mula memeluknya dengan erat serta meramas punggung nya yang pejal..

    bila ku lepaskan ciuman itu, ku lihat mulutnya masih terbuka seolah mengaharap terus dicium dengan mata telah tertutup rapat.

    Bila saja aku melihat keadaan nya yang bersedia untuk ku kucup lagi mulut nya..aku tanpa memikirkan lagi risiko yg bakal ku hadapi terus memasang niat akan meratah tubuh anisah pada hari tu juga..emmmmmmmmpppppppp….erang nya bila aku mulat menghulurkan lidah ku kedalam mulutnya…ku lumat semaunya kerana memang telah lama ku idamkan bibir anisah yang agak tebal dan kecil serta sentiasa basah tu..lagi pulak dengan warna bibir nya yang merah walau tanpa memakai gincu….lama kami berkucupan begitu dan aku tau dia menikmati kucupan ku..kerana aku memang pandai berkucupan ..itu kata isteri ku serta teman teman wanita yg pernah menerima kucupan ku.. dalam pada itu aku tidak melepaskan peluang ku untuk mengukur bentk tubuh badan nya melalui lapisan baju kurungnya..dan aku akan meramas punggungnya yang pejal dan padu serta sedikit tonggek bila tangan ku sampai ke daerah tersebut..aku lepaskan kucupan ku sekali lagi bila dia telah mula memeluk pinggang ku dengan erat..

    aku renung matanya yang dan mula meredup.. dan ku katakan padanya “ anisah… anisah marah tak apa saya buat kat nisah tadi?” dia hanya menggeleng dan melalui bahasa badan serta mata nya ..aku tahu dia masih mengahrap aku terus melakukan begitu pada ku..lalu secara perlahan ku buka tudung yang dipakainya.. wow rambutnya cantik sekali pada ku..ikal halus separas bahu serta lembut, leher jinjang serta puith kemerahan dengan anak rambut yg halus membuatkan adik ku terus menolak seluar denim yg ku pakai…melalui pengalaman ku rambut bawahnya pun mesti halus.aku pun mula mengucupnya lagi dan dia kali ini membalas kucupan ku dengan lebih erat sambil merapatkan lagi tubuh nya kearah tubuh ku bila mana aku mula mengusap lembut di tengkok nya.. aku mula bergerak mencium kelher jinjangnya dan bila mana aku mula hendak mengucup leher

    nya..“arghhhhhhhhhhhhhhhhhhh……ishhhhhhhhh” erangnya sambil melenti kebelakang memberi ku ruang lebih lebar untuk aku mengerjakan kan lehernya.. dan dalam keadaan ini sudah pastinya pussynya tertolak kedepan dengan kuat dan melkat tepat ke adik ku..aku dapat merasakan kehangatan pussy nya di sebalik pakaian kami. Aku meneruskan serangan ku kebahgian lehernya dan bila aku mula hendak menyedutnya dengan tujuan meniggalkan love bite..dia bersuara dalam keadaan teransang “ banggg…jangan buat kat situ…nanti suami nisah tau… “lalu kubatal niatku dan aku mengucup semula mulut nya dan kali ini tangan ku telah mula meramas payu dara nya dari luar sahaja.. sambil punggungnya tak lepas dari ramasan tangan ku yg seblah lagi..bila saja payu dara nya kuramas , dia telah melarikan mulut nya dari kucupan ku dan mula mengigit bahu ku sambil mengerang ..”

    arggghhhhhhhhhh…a.a.a.a b.b.b.b.g.g.g.ggggggg!…“bila mana aku tidak dapat mengucup mulut nya kau pun mula mengucup telinga nya ..membuat kan anisah bertambah kuat mengerang dan menjerit kecil dalam keadaan teransang sepenuhnya…” abggggg …ni..ni..sah ishhhhhhh…terussssssssss banggggggg…“aku tau dia telah menyerah sepenuhnya untuk terus kuteroka tubuhnya..dan aku tak sangka bahawa dia telah begitu teransang walaupun aku melakukan tanpa melepaskan pakaiannya lagi..dalam keadaan ini aku ingin aku mula melancarkan serangan ke pussy nya pula ,dan aku mula mengusap pussy nya dari luar pakaian nya.Anisah memberi kerjasama dengan melebarkan kangkangnya bagi memberi tangan ku ruang mengusap keseluruhan pussy nya..“aaaabbbbbbbbbbggggg sedappppp banggg!”“nisah …abg nak tinggalkan love bite abg kat sekitar sini ye sayanggg…” kata ku sambil terus mengusap pussy nya.“eermmmmmmmphhhhhhhhhhh…"katanya sambil mengangguk kecil…makin lama nisah makin lemah untuk berdiri sehinnga aku penat menampun nya kerana kami masih berdiri..namun aku sayang untuk melepaskan kerana aku amat teransang bila melihat keaadanya yg begitu erotik serta

    mengharap..“abggggggggggggggggggggggggggggggggggggg………..!!!!!!” akhirnya dia menjerit kecil sambil menmegang tangan ku dan menekan sekuatnya kepussy nya serta mengepit tangan ku. bersamaan dengan itu dia mengigit kecil kebahu kuuu, walaupun terasa sakit namun ku tahan kerana aku tahu dia telah hampir klimaks…akhirnya badannya melemas dan dengan mata kuyu nya dia merenung ku seterusnya menngucupp ku manja sambil berkata “abgggg…nisah dah basahh…” lalu menyorokkan muka nya kedada ku..aku mengusap kepalanya dan mengangkat sedikit kepalanya dan mengucup dahi nya..dan aku berkata..“nisah mari ke bilik tu..” kata ku sambil menunujukkan bilik dimana dia tertidur tadi..dia mengangguk dan menurut ku kedalam bilik..aku sambung lagi nanti ye…nak jawap telepon anisah..byeee..dan tunggguuuuuu sambungan ku..Anisah yang cantik-4..minat nampak? hehehe… sesungguhnye kau dan aku sama… layan..Org dah berkeluarga emang cam tu ..dia tak terus nak main jee..fore play tu penting untuk menakluk wanita..ni petua abg sebagai org dah berpengalaman..so bagi yang belum kawin tu

    belajar tentang tu lebih banyak..esok boleh praktikkan pada isteri masing masing..tak lah isteri kehausan aje..akibatnya cari jantan lain..haaa sape yanng malu..mereka dan keluarga mereka jugaaaakkk…!ok aku sambung semula cerita ku dengan anisah…staf bawahan ku..seorang isteri yang masih muda dengan anak 2 orang dan masih cantik dan bergetah..bila sampai kedalam bilik aku terus merangkul anisah dan memulakan semula kucupan ku..kali ini kulakukan dengan penuh bernafsu dan aku telah bertekad untuk merasai tubuhnya..sambil kami berkucupan .. tangan ku mula memainkan peranan menyelusuri lekuk tubuhnya..kali ini aku telah memasukkan tangan ku kedalam baju kurung nya.. ku usap belakang badannya dengan lembut sehingga membuat anisah makin tidak karuan dan mula menghulurkan

    lidahnya kedalam mulut ku dan memeluk ku dengan erat sambil merapatkan lagi celah kelangkangnya ke adik kecil ku. aku dapat merasakan kehangatan celah kelangkangnya walaupun tempat tersebut masih berbalut pakaian..aku membuka kancing bra nya bila tangan ku telah sampai kesitu..seterusnya aku mula menyingkap baju serta bra nya ke atas dada dan mengeluarkan teteknya yang aku ingin sangat melihatnya..aku masih belum dapat melihat walaupun aku telah mengeluarkan teteknya..hanya aku ramas-ramas serta bermain diputing nya yg kurasa kan tak sebesar mana hanya sebesar kacang kuda kerana dia belum membenarkan aku melepaskan kucupan ku..arghhhhhhhhhhhhhhhh….keluh nya bila mana aku menggentel putingnya secara kasar kerana aku dapat merasakan ianya telah keras..kesempatan ini kugunakan untuk melihat payu dara nya..dan ohhh indah sungguh

    teteknya…bulat dan kurasa berukuran 36c ..lebih besar dari dilahat masa berpakaian..dan masih tegang..puith kemerahan dengan puting berwarna merah gelap seperti kesan kena isap serta mencuat keatas.. ermm bentuk payu dara yg pada ku memang cantik..bulat..putih kemerahan..padat ..puting kemerah-merahan..dan mendongak keatas..“cantikkkk nisahhh..” pujiku ..hanya renungan layu dari mata nisah yang boleh diberikan pada ku…“banggg..nisah tak tahan berdiri…” katanya..lalu kutarik dia kekatil yang tersedia untuk kami gunakan melempiaskan nafsu serakah kami yang dah tak terbendung lagi..setelah berada diatas katil..aku meminta dia membuka terus baju serta bra nya..sementara dia membuat nya kau sendiri membuka baju

    ku..ermmm dengan melihat tubuhnya saja ..aku dah tak tahan ..kerana nisah memang putih org nya..beruntung suaminya dapat nisah..tapi hari ini aku yang beruntung dan malang suami nisah..aku terus berbaring disebelah anisah yang terlentang dikatil dengan hanya berkain sahaja dimana dari pusat ketas tubuhnya telah didedahkan kepada ku..aku mula bermain semula ngan teteknya dan mula menghisap serta bermain puting nya..“nisah ..abg buat tanda kat sini yee”“ jangan bangg..nanti org perasan ..“lalu aku hanya menghispa puting nya dan kali ini tangan ku mula merayap kedalam kain..mengusap peha hingga kepangkal

    peha..eemmmpppssssssss…aaaabbbbbgggggggsambil mula merangkul leher ku dengan kuat..aku dapati panties dah basah kuyup..mungkin tadi dia benar benar klimaks.. bila dia mula membuka kelangkang lebih lebar..aku lepaskan tangan ku dari situ dan mula mencari zip kain nya..lalu kutanggalkan sekali dengan pantiesnya..sekali lagi aku tak tertahan …pussy nya cantik..dengan bulu halus hanya disebalah atas..tembam ..merah serta masih bertaup rapat lagi..tak sabar rasanya nak kumasukkan konekku kedalam nya..namun aku bersabar kerana mangsa telah menyerah..aku gosok pantatnya ..dan ku cungkil serta gentel biji kelentitnya ..membuatkan dia membuka seluasnya kelangkangnya serte mengganngkat punggungnya..menandakan dia keseronokan

    sangataaarrrgggggggggghhhhhhhhhhhhhhh….aaaaaabbbbbbgggggggggggg….nisahhhhhh tak tahannnn bangggggggggg….seeeedappppppppp……..!!!!!rintihnya..aku mula mengucup mulutnya semual sambil tangan ku terus bermain di alur pantatnya yng bersih serta telah cukup basah itu..perlahan lahan aku mencium kebawah keleher..ke teteknya..ke pusat dan kumainkan lidah ku disitu..seterusnya ke alur pantatnya..peha..betis dan kakinya membuatkan anisah mendesah tak tentu hala.habis kain cadar ditariknya akhirnya ia mendapat kaki ku dan tangan mencari butang seluar ku..terus dibuka nya butang seluarku dan terus mengeluarkan senjata ku ..aku menag tak penah pakai underwaer bial pakai jeans..bila mana dia dapat saja btg ku dia terus mengurutnya seolah tak penah dapat seminggu..aku teruskan aktiviti ku di pantatnya..kujilat pantatnya yang semakin banjir..enak rasanya airnya..dia mengangkat punggunungnya dan menyuakan pantatnya kemulutku bial mna lidah ku menjolok kedalam pantatnya..isshhhhhhhhhhhhhhhsshhhhhh ….. abbbgggggggg

    ….sssseeeeeedddddaaaaappppppbbaggggggg …uuuummmmpphhhhhrintihnya..tetiba dia menolak tubuh ku terlentang dan dia terus naik keatas tubuh ku..dia menyerang ku ..mengucup ku..dan memegang konek ku dan terus menghalakan ke arah lubang indah nya..ermmmmppppppp..hanya itu yg ku mampu keluarkan kerana lidahnya telah memenuhi mulut ku..dia melepaskan kucupan nua dan serentak dengan itu dia menekan pantatnya ke arah konek ku.dan blesssss…aku rasakan kehangatan dalam lubang indah anisah..ergggggghhhhhhhh sedap kurasakan ..dan terasa sempit lubang anisahhhaaaarrrrrrgggggghhhhhhhhhhhh…….. jerit anisah biala mana konek ku telah masuk sepenuh nya dalam indah nya..dia mual mengenjut ..menaik dan menurunkan tubuh nya…aku menikmati sambil bemain teteknya yang mual berbuai akibat goyangan tubuh tuannya..oouuuuggggghhhhhhhh….rintihnya …aku tarik tubuh nya ke dalam pelukan ku dan ku kucup semula mulutnya …ishhh sedap rentak enjutan anisah ..goyangan..cuba bayangakan cerita hindustan..bagaimana heroin bergelek ..camtulah anisah gelek pinggangnya sementara konek ku masih didalam

    pantatnya.tetiba..aaaaaaaaaabbbbbbbbbbaannnggggggggggggggggg…keluhnya memanjanggg sambil menekan sekuat mungkin sehingga aku terasa segala yg didalam pantatnya dan memluk ku sekuat kuatnya sehingga aku rasa sukar nak bergerak..aku terasa seperti kena kencing bila mana air hangat keluar dari lubang pantatnya mengalir melalui konek ku serta kurasakan begitu ngilu bila mana tetiba kepala konek ku terasa digigit gigit didalam lubang indah anisah..meneybabkan aku menjadi tak tertahan akhirnya dan hampir aku terpancut andainya kemutan di kepala konekku tadi masih berterusan..rupanya dia telah klimaks lagi..dan mula mengendurkan pelukan namun masih belum berganjak dari atas tubuh ku..konek ku maish didalam pantatnya dan masih terasa air anisah mengalir memabasahi seluruh batang ku serta telurnya sekali. aku biarkan dia seketika lalu kukucup dahi nya serta kubisikkan ketelinga nya..“sedapp sayang…"dia hanya mengangguk…"tak menyesal nisah telah berlaku curang pada suami nisah…konek abg masih didalam..dan abg belum puas lagi…abg nak pancut didalam ..“dia melepaskan keluhan..serta secara berbisik dia bersuara..“nisah tak menyesal kerana nisah tak pernah rasa kepuasan begini dengan suami nisah…lakukan lah bang…isikan lah rahim nisah dengan air abg..nisah rela…

    dia masih diatas tubuh ke dengan btg ku masih keras tegak terbenam didalam pussy nya yang tembam, sempit serta bersih dan putih itu. tak kusangka pussy masih seketat itu walaupun telah mengeluarkan 2 org anak, walhal btg ku bukan besar mana just 6.5 inchi panjang dengan 3.5 inchi besar je..kan saiz biasa bagi org melayu cam aku.Berdasarkan pengalaman dan bacaan serta perbincangan ngan rakan sealiran (maksudku tentang sex dan alat kelamin wanita) nisah punyai pussy lubang tanduk dimana pussy menyempit didalam..org sebegini setahu ku kurang berapa gemar sex dan susah untuk memuaskan nafsunya tapi kalau berjaya membuat dia puas..ermmm beruntung lah org itu kerana dia akan mencari terus org itu..

    “nisah… boleh abg sambung?” tanyaku sambil mengelus serta mengucup dahinya.

    dia hanya memeluk ku dengan erat dan mencium leherku… aku mulakan semula serangan ku dengan mula mencium pangkal leher dan telinganya membuat dia mendengus dan mengeluh semula..

    aku ramas ponggungnya yang pejal dan padat serta sedikit tonggek itu. Dia mula membalas aksi ku dengan mencari mulut ku. akhirnya kami berkucupan lagi.

    Btg ku masih terus didalam pussy nya yg masih ku rasa mengalirkan air nikmatnya. setelah agak lama punggong nya mula beraksi dengan mengoyang kan kekiri dan kekanan sambil kedua kakinya lurus memeluk erat kedua kaki ku..

    aku terus membelai seluruh belakangnya dan cuba untuk bermain dia lubang bontotnya..namun tidak berjaya kerana dia merapatkan kakinya. aku terus bermain di punggung nya, nak ku kerjakan teteknya yg memang menjadi igauan ku itu tak berjaya kerana dia memeluk ku dengan erat menyebabkan aku tiada ruang untuk bermain di bahagian hadapan tubuh nya.

    ‘uuuuppppmmmmmmmmmmmmmhhhhhh…“ aku dengar keluhan nya setelah lama kami berkucupan dan serentak dengan itu dia mula melebar kan kaki nya dan menekan pussy membuat ku terasa btg ku terbenam dengan lebih dalam.. akhir dengan perlahan dia mula mengangkat dan menekan pussy nya seperti org buat tekan tubi tapi yang bergerak hanya punggungnya sementara mulut kami masih tidak lepas berkucupan dan dia terus memeluk ku dengan erat.. aku sebenar berusaha untuk melepaskan kucupan dan hendak mengerjakan teteknya yang masih belum puas kau isap dan uli tapi tak berjaya kerana anisah begitu kuat memeluk ku serta begitu asyik dia memainkan lidahnya dalam mulut ku.bila dia telah mengangkang aku terus menyerang ke bahagian dubor nya dan jari ku mula meyucuk-yucuk lubang bontotnya dan aku dapat rasakan terkemut kemut bila mana jari ku berman disekitar situ..

    akhirnya dia meggendurkan pelukaan serta kucupan nya …sempat ku jeling wajahnya pada ketika itu..

    ermm merah..taukan org putih dalam keadaan malu berubah jadi merah.. tapi yang ni rasa merah bukan kerana malu tapi telah bernafsu.. aku terperanjat bila mana kusedari dari matanya yang tertutup rapat itu , mengalirkan air mata..membuat ku terkedu dan aku serta merta memberhentikan aktivitiku..lalu

    “nisahhh..nisah menangis..?” tanya ku

    aku sebenarnya binggung pada waktu ini, baru sebentar tadi dia berkata kata seolah olah anisah begitu mendambakan hubungan sex dengan ku

    suasana sepi..tiada bicara antara kami ..kami hanya terlentang menghadap siling mengatur semula nafas..

    aku memalingkan mukaku ke arah nya..dan kulihat anisah masih terlentang dengan keadaan kaki masih terkangkang…dada terus masih berombak memperlihat buah dadanya membusung turun naik serentak dengan helaan nafasnya yang masih belum teratur….bibir mulus delima merekah di ketapnnya…. dan matanya terpejam rapat..ku lihat airmatanya masih mengalir membasahi pipinya yang putih gebu dan cantik.

    Aku terkedu melihatnya kerana kusangkakan apa yang kami lakukan atas kerelaannya, situasinya membuat aku jadi takut andainya dia hanya mneyerah kerana terpaksa atas pertolongan ku menyelesaikan masaalahnya…

    lantas aku mengiringkan badanku ke arahnya lalu kuusap kepalanya..

    “Anisahh….kenapa ni..nisah menangis..?” Tanyaku sambil membelai kepalanya serentak pipinya kucium dengan mesra..

    “nisah marah kan abg kerana mengambil kesempatan diatas kesusahan nisah ke?“ulangku dengan lebih tegas dan tersu terang..

    akhirnya dia membuka matanya dan merenung ku..tetiba dia terus memeluk ku membuatkan aku terlentang semula dan dia meletakkan kepalanya didadaku..anisah tersedu menangis di dalam dakapan ku.Aku hanya dapat mengusap lembut kepalanya sambil mencium ubun ubun nya serta mebiarkan dia terus menangis..

    setelah agak reda..aku emnarik tubuhnya lebih rapat kedalam tubuh ku dan kami berpelukan dalm keadaan telanjang bogel .. paha nya diatas btg ku dan akau dapat merasakan pussynya yg berair di peha ku. Buah dadanyanya menekan kenyall di abdomen ku… aku megelus mesra belakang badannya..

    "dah reda sayang…nak cakap kenapa?” tanya ku..

    dia mendongakkan mukanya dan tersenyum..cantik sekali..senyuman yg bukan dibuat buat..tetapi senyuman seorang kekasih kepada kekasihnya..

    ccuuuuppppp.. dicuimnya pipi ku dengan mesra dan manja.. membuat ku keliru..untuk apa tangisannya itu..

    akhirnya..

    “terima kasih bangg..” katanya..membuat aku tambah binggung dan keliru dengan sikapnya..

    “abg pelik ye….nisah tak menyesal sikit pun atas apa yg telah abg lakukan pada nisah tadi.. cuma ….."terangnya

    "nisah sendiri tak tahu..kenapa nisah menangis..mungkin kerana nisah ada rasa sedikit bersalah terhadap diri nisah yang telah menduakan suami nisah.. ” lanjutnya sambil melepaskan pelukan ku dan kembali menelentang disebelahku.. dengan beralaskan lengan ku..

    “nisah tak pernah begini bang… masa anak dara pun nisah takut ..tetiba dah bersuam…” hentinya tanpa menghabiskan kata-katanya dan menarik nafas panjang..

    “telah ada anak 2..nisah sanggup buat begini!"sambungnya.

    "nisah menyesal lah ni?"tanya ku..

    sambil menarik nafas panjang "tak bang..cuma tadi nisah teringat anak dan suami semasa abg…. ermm kat nisah!” lanjutnya “tu yang nisah menangis ..tupun nisah tak sedar yg nisah nangis.."terangnya..

    Aku memeluk nya dengan mesra dan dia membalas pelukan ku..dan kami hayal dengan sentuhan itu..

    "nisah… nisah menikmati tak apa yang kita buat tadi?” tanya ku..

    “ermm..abg best..” jawabnya

    “sedap tak?” tanya ku lagi..

    “seeedappp bangg”

    “Selalu nisah rasa sedap cam tu tak..”

    “abg niiii…” gerutunya sambil mencubit puitng payu dara ku.

    “kenapa?” tanya ku lagi

    “belum pernah nisah rasa sesedap tadi banggg…” jawabnya secara perlahan antara dengar ngan tidak sambil dia menyembunyikan mukanya di dadaku..

    “puass!” tanya ku lagi..

    “a'ahhh!"katanya sambil menghisap puting tetak ku.

    "nisah…” panggil ku dengan manja..

    “ermmmmm..” jawapnya kerana dia masih bermain ngan payu dara ku..

    “abg nakk lagi boleh..?” tanya ku..

    Dia mendongak kepala dan merenungku sambil tersenyum..

    “abg belum puas?” tanya semula..

    “belum sayangggg…!” kata ku mengoda sambil tangan ku mulai meramas punggungnya..

    “nnniiiisaaahhh punnn bangg!” bisiknya

    “tapi jangan buat kat belakang nisah ye bang.. sakit laaa” katanya..

    “ok lah sayang…."jawab ku lantas merangkul lehernya dan menarik mukanya kearahku dan kami mulai berkucupan lagi.. lantas anisah menindih badan ku dan menekan pussy diatas btg ku serta mengoyang kannya seperti penari gelek..menyebabkan btg ku mulai mengeras semula…

    Tindak balas pussynya membuat aku tambah geram dan bernafsu.. biji nya mulai tersembul kemerah merahan..alurnya mulai membuka serta mengeluarkan isi dalamnya yang berwarna merah serta terkemut kemut seperti kelopak bunga baru mulai kembang..sedang lubang pusyynya terbuka kecil sahaja.. aku bengkokkan kaki nya dan kangkangkan seluas mungkin membuat kelopak pussy lebih terbuka dan lebih menonjol..sedang anisah masih terus mengoyangkan pusing seperti penari gelek..

    tanpa membuang masa aku serang semula pussy nya ..kali ini lidah ku mulai bermain didalam laur pussy nya dan bila sampai ke biji kelentitnya aku pun menyedut bijinya semahu ku membuatkan punggung anisah terangakat lebih tinggi sambil… "aaaaaaaaaaaaaaaaaggggggghhhhhhhhhhhhhhhh” menjerit kecil. tangannya tak henti bermain dikepala ku sekejap mengusap sekejap menekan kepala ku.

    “uuuuuuuuuoooohhhhhhhhhh” rintihnya bila tangan ku mulai meramas teteknya. sambil menjilat terus pussynya. rintih serta erangan nya telah tidak tentu hala serta dengusan nafasnya menjadi bertambah kencang. sesekali anisah merintih memanggil nama ku..

    aku capai bantal dan ku alaskan dibawah punggungnya..ini membuat kan pussy nya serta lubang punggung nya lebih terserlah bila mana aku kuakkan kakinya lebar lebar..

    aku tidak dapat menahan keinginan ku untuk menjilat lubang belakangnya..

    dengan lidah ku jelirkan aku mulai menjilat lubang belakang nya..membuat anisah tersentak dan mengepit kepala ku..“abbbbbggggggggggggg…” sementara tangannnya meraih cadar yang telah sedia berkecah.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg…… aaaaaarrrgggggggggghhhhhhhh” jeritnya memanjang sambil mengangkat tinggi pussynya sementara tangannya menekan kepalaku sehingga seluruh mukaku terbenam dicelah kelangkangnya dan kakinya menyepit kuat kepala ku serasa susah aku nak bergerak..

    tetiba aku merasakan seperti ada terpancut kemukaku dicelah kelangkang anisah..dan ianya terasa hangat hangat dan sedikit termasuk kelubang hidung serta mulut ku…

    terasa sesak nafas ku kerana aku tersepit begitu….

    akhir anisah mengendurkan kepitan pehanya dan membuka lebar kangkangnya serta mendepangkan tangan nya dengan nafas masih mencungap..

    aku angkat muka ku dan menyapu air yang telah membasahi muka ku..dan kurasakan masin payau namun enak berlemak air yang memasuki mulut ku.. bila ku lihat pussy nya ..kelopak pussynya terbuka dengan isi dalamnya yang berwarna merah masih mengembang dan menguncup (kemut) sambil mengeluarkan lendir berwarna putih ..

    ermm anisah ku telah klimaks lagi… aku raih kaki kanannya dan aku cium serta sedut betisnya yang putih serta cantik itu..

    “anisah…dah sampai kee…” tanya ku..

    “ermm..” katanya sambil menganggukkan kepalanya.

    “abg jilat belakang tadi nisah tak tahan le banggg…tu yang nisahhhh…” katanya tanpa menghabiskan ayatnya dan tersenyum puas kepada ku..

    “tapi abg belum lagi sayanggg.."kataku lagi.

    "abg puaskan lah bang…nisah sedia untuk kepuasan abg..” jelasnya

    “nisah…abg nak tinggalkan kenangan kat sini.."kataku sambil menunujukkan celah kelangkangnya..

    dia hanya mengangguk..lantas aku benamkan sekali lagi muka ku dipangkal pehanya dan aku mulai menyedut meniggalkan bekas bekas sedutan sekitar pussynya serta pangkal pehanya..

    "eeeerrrrmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…” keluhnya manja..

    bial telah kurasa kan tiada ruang lagi nak kutinggalkan kerja aku mendongak dan megelus pussy secara lembut dengan lidah ku

    sambil menjilat sisa air nya yang masih keluar..

    akhir aku beralih dan terlentang disebelahnya..

    “kenapa bang…?"tanyanya bila kau beralih kesebelah..

    "nisah kulum btg abg.."pinta ku..

    dia menangkap btg ku dan mengelusnya..

    digenggam serta menaik turunkan urutan nya menyebabkan btg ku tambah menegang.

    "banggg..panjang lee..patut pun nisah rasa sampai ke perut tadiii.."komennya.

    "besarnya..” tanya ku lagi..

    “ermm ..besar jugak ni..penuh ni tangan nisah pengang.."jelasnya..

    "ngan suami nisah punya.."tanya ku..

    "abggggggg….jangan ler ingat nisah tentang dia.."gerutunya tanda protes..

    "maaf sayang” pujuk ku sambil mengelus belakang badan nya.

    “abg nak tau aje.."lanjutku..

    dia mendekatkan mulut nya ke telinga ku dan menjilat disitu mebuat aku kegelian yg amat sangat..

    "abg punya lagi besar dan panjang..!”

    bisiknya ditelinga ku..

    aku tersenyum didalam hati kerana aku tahu bahawa aku telah menang dalam keadaan ini..

    “nisah.. kulum btg abg sayangg..” gesaku lagi.

    “ermm…nisah tak penah buat le bangg…nisah gosok je yee..camni"katanya sambil tangannya terus mengurut btg ku..

    "nisah sayang abg kann… abg dah jilat pussy nisah sampai nisah puas sangat tadi.. sekarang abg nak rasa nisah kulum btg abg pulak..” terangku..

    “ermm… tak nak laa bangg” katanya lagi..

    namun aku terus memujuk.. dan akhirnya dia bersetuju.bila mana dia mnegalihkan muka nya ke celah kelangkang ku . sambil menjeling ke arah ku seolah mohon simpati agar aku tidak meneruskan niatku meminta megulum btg ku..anmun aku buat tiadak peduli..

    “cium jer dulu sayangg…” arah ku

    “ahhh disitu” kataku bila mana dia mulai mencium kepala batang ku sambil memejamkan matanya.

    “keluarkan lidah sayangg.."arah ku lagi..dan diamengeluarkan lidahnya ..

    "ermm jilat kepala konek abg tu…"arahku selanjutnya..

    dengan gaya seperti takut takut dia menjilat kepala btg ku..

    mula dengan jilatan sekali lalu..

    kemudaian mulai beralih ke jilat penuh..

    "masukkan dalam mulut sayangg sekarang..” arahku selanjutnya..

    dia pun memejamkan matanya dan membuka mulutnya serta membawa kearah btg ku..

    sedikit demi sedikit btg ku mulai masuk dalam mulutnya.. dan bila kepala takut btg ku telah berada dalam mulut nya “kulum nisahhhh.."arahku seterusnya dan dia pun mulai mengulumnya. ” mainkan lidah nisah kat btg abg tu” arahku lagi

    dengan mulutnya mengulum btg ku..lidah bermain dengan kepala btg ku didalam mulut nya..aku menjadi tembah enak..

    “iiiiiiissssssshhhhhhhhh…sedap nisahh..” kataku..

    aku mulai memegang kepalanya dan mulai menrik utuk mengeluarkan btg ku ..dan bila btg ku terkeluar..

    “camner nisah ..best takk..” tanya ku

    secara berbisik dia menjawab"sedappp..cam isap aiskrim malaysia..“katanya..

    “ermm ..kulum lagi sayang..kulum sampai habis masuk lam mulut nisah..” kataku lagi.

    tanpa tekanan dan pujukan lagi nisah merendahkan kepalanya dan meraih btg ku dan terus memasukkan btg ku dalam mulut nya dan mulai mengocoknya menggunakan mulutnya… tetapi hanya separuh sahaja btg ku yg dimasukkan diadalm mulutnya..

    Aku pegang kepala dan membantu nya megocok btg ku dalam mulut nya dengan menekan dan menggangkat kepalanya. Sesekali aku mengeluh bila terasa giginya terkena btg ku.. “jangan kena kan gigi tu yangg..perit..pakai bibir ngan lidah jee..” ajar ku padanya..

    “ermmm..cam tu..ye macam tu sayangg…terus..kulum lagi sayang..!”

    aku mengeluh sedap ..bila dia menyedut yedut btg ku..

    Aku mulai memaju mundurkan serentak dengan pergerakan nya mengeluar dan memasukkan btg ku dalam mulutnya. tangan ku pula terus meramas dan mengusap kepalanya… Anisah nampak nya cepat mempelajari teknik mengulum kerana aku terasa makin kuat kuluman nya dan lidah begitu pandai bermain di kepala btg ku membuat aku tidak tahan ..dan aku terus menekan kepala secara tiba tiba mengakibatkan seluruh btg ku yg bersaiz 6.5 inchi panjang dan 3.5 inchi besar memenuhi mulutnya yang mungil serta menjolok tekak anisah..

    akibatnya anisah tersedak dan berusaha menolak btg ku keluar dari mulutnya namun aku masih menekan kuat..

    “eeemmmmpppppppppphhhhhhhhhhhh” plak..plakk.. anisah bersuara dan menampar nampar peha ku kerana tak selasa dengan kehadiran btg ku yg memenuhi mulutnya.. dan bila ku lepas kan..merah padam mukanya dan terbatuk batuk ..

    tetiba dia berlari kebilik air..

    “uuuweeeeeeekkk….uuuuwweeeekkkkkkkkkk…!” bunyi yang kudengar menandakan anisah termuntah.

    aku menuruti anisah kebilik air.. seterusnya memeluk anisah yang sedang menonggeng dari belakang dan mengusap serta mengurutnya belakang badannya dengan penuh kasih sayang… aku lebuhkan kucupa ku ditengkoknya..

    dia memusingkan badannya bila keadaan telah reda..terus dia menangkap btg ku dan memicitnya sekuas hatinya..

    “aduiiiii iii.. sakit nisahh.."komen ku akibat perbuatannya.

    "ermmm tulah panjang sangat…sampai termuntah nisah!” katanya..

    “kenapa lak pasal panjang boleh mebuat nisah muntah?"tanya ku bodoh..

    "yelah..kena tekak nisah mane tak muntahnya.” terangnya..

    “ermm ..tapiiii sedap takk?"tanya ku..

    "ssee..dappppp"jawabnya berlagu..

    aku hendak mengucup mulut nya semula..tetapi dia mengelak kali ini..

    "nak makan muntah nisah..nisah baru muntah ni bang, belum basuh.."katanya..

    aku hanya mampu tersenyum dan melepaskan dia menuju ke sink di bilik mandi untuk berkumur..

    "bang siramkan muntah nisah tu bang” pintanya..

    kami bersama -sama memebersihkan muntah dan sama sama membuang air kecil..sekali lagi aku suka mengganggu mengakibatkan anisah terhenti henti kencing.. mane tak nya setiap kali dia mengeluarkan air kencing..aku pun hulurkan tangan ku dan jari ku menutup lubang kencingnya..

    dia menahan kencing dan beralih arah..

    aku lakukan lagi..sehingga 4 kali aku buat begitu sehingga anisah hilang sabar mungkin “abnggg!” jeritnya sambil menolak aku ke belakang,oleh kerana kedudukanku yang mencangkung aku gagal mengimbangi diri dan terduduk dan hampir terlentang. dengan pantas dia menolak diri ku lagi sehingga terlentang, dan bila aku telah terlentangdia terus duduk di dadaku dalam keadaan mencangkun dimana lututnya menahan lengan ku menyebabkan kau susah nak melepaskan diri..

    “abg nak main kencing nisah ye..?"katanya sambil tersenyum..serentak dengan itu dia melepaskan kencingnya didadaku..

    terasa hangat dan banyak kencingnya didadaku dan sebahagiannya meleleh keleherku. aku bermandikan air kencing anisah hari tu..namun timbul rasa seronok di hati ku kerana aku tak menjangka akan mengalami pengalaman sebegini..yang hanya pernah ku saksikan dalam vcd biru aje.walaubagaimanapun aku masih tak tergamak untuk merasa air kencingnya..

    bila dia telah selesai dia pun bangun dan mengambil shower..aku menyapu dadaku dan aku cuba untuk mencium air kencing nya..sepantas kilat dia menepuk tangan ku..

    "abg! kotor lahh ..ada ke nak rasa air kencing..!” katanya..

    “bukan lah..abg nak cium aje!"jawab ku..

    "mestilah bau hancing..kencing…"jelasnya..

    "dah mari nisah mandikan abg!” katanya serentak dia meyirami diri dengan shower. sungguh bahagia rasanya.

    disabun nya seluruh badan ku..dan sewaktu dia menyabun dadaku dengan manja dia berkata “abggg…abg marah ke kat nisah..sebab kencingkan abg tadi?”

    aku hanya mengeleng sambil tersenyum.

    “maafkan nisah bang..nisah dah tak tahan sangat..tapi dah abg ganggu..tu nisah buat camtu..maafkan nisah ye bangg!” rayunya..

    “abg tak marah nisah pun..!” terus ku peluk dirinya dan aku kucup mulut nya..

    dia membalas kucupan ku..

    kami terus berkucupan dibawah shower, sambil mengosok belakang masing masing.aku mulai mengucup ke telinga nya..seterusnya ke lehernya. sementara tanganku mulai meramas teteknya dan sebelah lagi tangan ku ke punggong nya. Anisah memberi tindak balas dengan mendongakkan kepalanya untuk memudahkan aku mengerjakan lehernya. Tangan nya mulai menyusup di celah kelangkang kami mencari btg ku yang mulai menegak semula, dan bila mana tangannya menemuinya terus di urutnya btbku dengan lembut.Kami terbuai dengan keasyikan degan perbuatan kami dibawah shower didalam bilik mandi. setelah aku merasa kan tidak tahan lantas sahaja aku campung anisah.. kakinya memeluk pinggangku, punggungnya ku ampu, teteknya ku isap…dan dalam keadaan begitu aku terus mengangkatnya menuju ke katil semula..

    dengan agak kasar aku campak kan tubuh anisah ke atas katil yang terlah berselerak akibat peperangan kami lalui sejam yg lalu.

    “ahhhh!” terperanjat anisah bila aku lakukan begitu, namun aku begitu tertarik dengan hasilnya bila mana dia terlentang dengan keadaan kaki terkangkang luas membuka lubang pussy.

    Tanpa membuang masa aku terus menyerang kearah pussynya yang telah penuh dengan tanda tanda kucupan ku di sekitar pangkal peha dan bibir pussynya.lebam sana sini.aku kuakkan kakinya lebar lebar..aku julurkan lidah ku..dan ku jilat alur pussynya bemula dari pangkal bawah sehingga ke belahan atas dimana terletaknya biji indah nya yang telah bersembunyi semula.. dengan sepenuh hati aku sedut di sekitar situ membuat anisah menjerit “arrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhh….” sambil menarik narik rambut ku menagakibatkan biji kelentitnya terkeluar semula bila mana ku lepaskan sedutan ku disitu.. satu pemandangan yg amat aku gemari bila mana dia telah mulai merasa terangsang..biji kelentitnya terkeluar, bibir pussynya terbuka menunjukkan segala isi yang ada didalam pussynya..

    aku sekali lagi memainkan lidahku disitu.dan jari ku mulai bermain di sekitar lubang anusnya.Anisah mulai menggoyangkan punggungnya menandakan dia telah mulai menikmati perlakuan ku dicelah kelangkang nya.

    “aaaaabbbggggggg………” desahnya setiap kali lidahku menjolok kedalam lubang pussynya. Bila kurasakan air pussynya telah mulai keluar..aku halakan jari hantu ku kelubang pussynya dan dengan mengejut aku menjolok kedalam lubang pussynya. habis sebatang jari ku benamkan dalam lubang pussynya. Anisah bertambah kuat menggoyang serta manik turunkan punggungnya seretak dengan keluar masuk jari ku dalam pussynya. Bila aku merasakan pussynya telah mulai lebih terbuka ..sebatang lagi jari ku ku masukkan..ini bermakna 2 btg jari ku bermain didalam lubang pussynya.

    Sebatang jari ku ku bengkokkan sengaja untuk aku menggosok dinding atas dalam pussynya yang berkedut kedut itu membuat anisah berteambah mengelisah dan bergelinjang

    “ abbbbgggg…abbgggggg….ssssseeedddaaappp bangggg” rintihnya tertahan sambil tangan terus mengusap kepala dan menekan kepala ku kuat ke pussynya.

    Dengan perlahan aku memusingkan badan ku dan terus aku bercelapak diatas tubuh nya dengan keadaan kepalanya di kangkang ku dan btg ku tepat dimuka nya sementara kerja ku dipusy tidak ku hentikan. stail 69..aku diatas anisah dibawah.

    Bila mana sahaja btg ke berada dimukanya sertamerta ditangkapnyanya btg ku dan terus dikulumnyanya btg ku.. ermmm aku dapat merasakan kali ni dia lebih pandai mengulum walaupun tadi dia termuntah bila mana aku secara paksa memasukkan seluruh btg ku dalam mulutnya..tapi kini dia dengan sendiri menyedut masuk seluruh btgku kedalam mulutnya dan menyonyotnya..terasa berdenyut btg ku didalam pussynya..

    aku teruskan permainan lidah ku di kelentitnya..dua btg jari ku didalam pussynya dan serentak dengan itu menggunakan tangan sebelah lagi , aku berusaha untuk menjolok jari ku masuk kedalam lubang dubornya yang terkemut kemut. terasa payang namun aku usahakan dengan membasahkan jari ku dengan air yang mengalir keluar dari lubang pussynya.

    tetiba aku merasakan lubang dubornya terbuka, tanpa mebuang masa aku terus memasukan jariku kedalamnya sehingga habis kedalam. bermakna serentak ku lakukan hisapan di kelntitnya, jolokan lubang pussynya serta lubang dubornya, membuat anisah mengerang tertahan kerana mulutnya telah penuh dengan btg ku.dapat kurasakan telah hilang rasa jijiknya melakukan anal sex.aku lakukan aktiviti tu begitu lama sehingga anisah benar benar hilang pertimbangan..

    dia buka kaki seluas-luasnya sementara tangannya membantu ku dengan menguakkan pussynya.. sementara mulut nya terus mengulum btg ku serta menyedut yedutnya..akhirnya dia mengeluarkan btg ku dan merintih

    “abbbbgggggggggggg….tttoollonggggg bangggg nissahhh tak tahannn sangat dah niii…

    masukkan btg angbgggg dalam pukii nisahh bangggggg…”

    namun aku tak mengendahkan rayuanya malah melajukan kocokan jari ku dalam lubang pussy dan bontotnya..membuat anisah mengelinjang tak tentu arah serentak mengangkat pusssynya setinggi mungkin.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg………."jeritnya serentak dia mengepit pehanya dan menekan tanganku sekuat mungkin kearah pussynya..

    aku mengambil peluang ini dengan menahan kakinya dari mengepit dengan menahan menggunakan bahu ku ..aku amat mengemari melihat pussy wanita tengah klimaks.. dan pemandangan ini lah yg kulihat sewaktu anisah sedang klimaks dimana jariku amsih didalam pussynya dimana pussynya menyedut kedalam kemudian memuncung keluar berserta air maninya yang terpancut keluar membasahi seluruh jari dan tangan ku..

    aku tadah airnya dengan telapak tangannya..dan bila dia telah agak reda aku tarik tanganku dari celah kelangkangnya dan aku simpan air nya ku bawa kemukanya dan kusapukan disitu serta alisnya…(petua ni)

    Aku lihat matanya masih terpejam rapat tanda dia masih menikmati.

    aku beralih menuju kecelah kelangkangnya..aku raih kedua kakinya dan meletakkan ke bahuku.. aku tujukan btg ku kelubang pussy nya.. serta aku berkata "anisah….abg nak kerja kan pussy anisah sekarang”

    dia hanya membuka sedikit matanyanya dan mengangguk.. serentak dengan itu aku membenamkan btgku kedlam pussynya yang tealh sedia becak.bilamana saja btg telah masuk seluruhnya kedalam dia hanya “ermmmmmmm…ishhhhhhhhhhhh” sambil membusungkan dadanya.aku membetulkan posisiku untuk mengenjot pussynya dengan kakinya terlipat di bahu ku.

    dimulai dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju aku mengenjut membuatkan anisah kemabali berghairah dan memebri respon yang dapat kurasa dibtg ku yang telah mulai disedut sedut oleh pussynya.

    bilamana akau merasa begitu aku tukat rentak ku dengan memasukkan secara perlahan lahan dan bila mana semua telah masuk serta merta aku cabut keluar btg..membuat anisah mengerang kesedapan..

    “aaaahhhhhh….abbbggggggggg….ssssseeeedaaaaaaaaapppppp bbbnnnnnnnnggggggggg…!”

    sesekali dia cuba memaut tengkok ku..

    kaki nya telah terlipat sehingga lututnya menekan buah dadanya sendiri.

    “sedappp takkk nisahhhh…” tanya ku..

    “sssseeeeeeeedddddaaaappppp bbbbbbbbaannnnnnnnng”

    “nisah nak selalu takkk cam ni…” tanya seterusnya..

    “naaakkkkk bangggg…nisahhh nak konekk abgg selalu…"katanya dalam rintihan nya.

    "boleh abg laku kan apa saja atas tubuh mu sayangggg…"ulangku..

    "bolehhhh bangggg…nisahhh mau asalll rasa sessssedapppppppp….iiiiii..niii~” ulangnya.

    dengan itu juga kau mengehntikan aktivitiku dan mengeluarkan btg ku dari pussynya..

    aku pinta anisah menonggeng, dengan pantas dia menonggeng dan menyuakankan pussynya kearah ku..

    “lekas bangggg nisah nak konek abg dalam indah nisahhh bangggg!” rayunya sambil mengangkat dalam keadaan menunggeng.

    Aku halakan btg ku kedalam pusyy nya dan menekan habis keseluruhan btgku dlaam pussynya..

    “aaaaaaaaarggggggggggggggggghhhhhhhh…” rengeknya bilamana btg ku menyondol pangkal rahimnya..

    aku pun mulai menyorong tarik btg ku dalam pussynya serentak itu dia makin meninggikan alias menongek lebih tinggi punggung nya dan merendahkan bahunya mengakibatkan seluruh muka pussynya sentiasa beresentuhan dengan kulit ari ari ku.

    “aaaaaaaahhh ahhhhh ahhhh ..ouughhhh.ouggghh”

    “abggggggg…….! ” tetiba dia meninggikan lagi punggung nya dan sedikti mengepit btg ku dan aku aras amat payah nak menrik keluar.. btg ku terasa amat geli kerana didalam pussynya terasa digigit gigit kepela btg ku.. serentak dengan itu kedengaran satu bunyi..plopppp…

    ermmm rupanya dia klimaks lagi setelah hampir 45 minit kami bermain..

    dia menjatuhkan punggung dan kau menuruti tanpa mengeluarkan btg ku dari pussy nya..

    aku cium lehernya..

    “eeemmmmmmmmmmmmm…” terdengar cungapan nafasnya..

    aku keluarkan btg ku…yang lencun dek airnya..

    anisah masih meniarap.. aku buka kakinya ..kangkangkan lebih lebar..

    aku ambil bantal dan alaskan bawah perutnya supaya punggungnya sedikit terangkat..

    setelah itu aku masukkan kembali btg ku kedalam pussy.. dan ku keluarkan.. basah dengan air pussynya..kali ini aku tuju ke lubang dubornya..

    aku tekan sedikit mulai membenam..dan bila mana kepala btg ku mulai terbenam dia mengangkat kepala..dan

    “aabbgggg….pelan pelan bangg.. nisah tak pernah buat..” katanya..

    “boleh abg lakukan kat situ nissah?” tanyaku..

    “untuk kepuasan abg…nisah rela banggg..dan hanya abg sorang akan nisah benarkan..” jelasnya

    “tq.” jawab ku pendek sambil terus menekan..

    bila telah hampir separuh btg ku masuk sekali lagi anisah mendongak sambil memaut cadar katil serta merintih “aaabbbbgggggggg……..aaaaaaa..iiiiiiiissshhhhh”

    aku tau dia merasa agak perit kerana lubangnya memang ketat dan sempit..aku sendir merasa payah nak menekan habis. namun aku mahu menikamati lubang dubor anisah..

    “aaaabbbbbbbbbggggggggggggggggggggggggggg…” bila mana aku bejaya menekan habis btg ku kedalam.

    aku terus merebahkan badan ku menindih tubuhnya dengan btg ku terbenam dalam lubang dubornya..aku kucup tengkoknya dan meyeluk ke dadanya dan bermain deengan buah dadanya..

    setelah tu aku mulai mengenjut dengan memasuk dan megeluarkan btg ku darti lubang doburnya. makin lama makin selesa kerana telah mulai dapat menerima btg ku dlaam lubang dubornya.

    aku teruskan henjutanku..serentak dengan itu jari ku mulai bermain di pussynya dan sekali lagi jari bermain didalam pussynya . emebuat anisah mengerang..

    “aaahhhhh…..abggggggg sedappppppp banggggg….”

    “ssssssssseeeeedddddddddaaaaaaaaapppp sangat bangggggggggggg”

    “lallllaaagggggiiiii bannngggg”

    “ennnnnjuttttt kkkuaaaat bangggg”

    “kkkkooorrrreeeekkkk pppuuukkkiii nisssahhhh banggggg”

    itulah antara kata katanya membuat aku tambaah bersemangat terus menikamati tubuhnya.

    aku telah benar benar tidak dapat menahan lagi..dan aku menagm,bil keputusan untuk memancutkan air maniku dalam rahim nya..dengan itu aku mencabut btg ku dari lubang dubornya..

    menelentangkan dia semula terus membenakan btg ku dalam lubang pussynya

    “eeegggghhhhhhhhhhh…” bilamna secara kasar aku membenamkan btg ku dalam lubang pussynya dia terus merngakul pinggangku dengan kaki nya..

    serentak dengan itu pussynya telah mengecut membuat aku terasa begitu sempit lubang pussy..sementara didalam mengigit gigit btg ku..seolah menyedut yedut..membuat aku tambah tidak tahan

    akhirnya dia menegpit kuat pinggang ku dan memluk kua tubuh ku ..sehingga aku tidak dapat meneruskan aktiviti ku meyorong tarik btg ku keluar masuk..

    namun serasa sensasi lain di btg ku dimana kurasa seolah olah btg ku di kulum kulum didalam lubang pussynya..

    “aaaaaaaaaaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggggggggggggggggggggg!!!!!"jeritnya serentak dengan itu dia meninggikan pussynya membenamkan seluruh btg ku dlam pussynya dan aku pun telah tidak dapat menahan rasa klimaksku dimana ku rasakan pussynya menyedut kuat btg ku..akhirnya

    "aaargggggggggggggggggggggggg..aaaaaannnnnnnnnnisssssssssssaaaaaaaahhhhhhhh…"serentak dengan itu aku lepaskan segala rasa nikmat yang tak terhingga dalam tubuhnya..

    kami terdiam dan masih berpelukan seketika sambilmebagtur nafas..

    dan akhirnya btg ku terkeluar sendiri bila telah mulai mengendur…

    aku kucup dahi nya..aku katakan pada..

    "terima kasih nissah….pussy nisah sedappp sangat..” kataku

    “sama sama banggg… nisah pun puaaasss sangat…"katanya sambil tersenyum manja dan mencium pipi ku..

    "nisah maaf kan abg ye main belakang nisah tadii.."kata ku

    sambil mengusap muka ku.."tak pe bangg…memula nisah rasa sakit jugak…tepi lepassss tu…”

    “sedap!” kataku.. dan dia hanya menganguk.

    aku mencium semula pipinya dan mengucup mulutnya..

    aku renung matanya dan dia membalas renungan ku..

    akhirnya kami berkemas dan membersihkan diri serta bilik itu semula..

    “bang…nampak lain tak nisah jalan bang..” katanya..

    “kenapa?” tanya ku

    “terasa sengal la bontot nisah..takut suami perasaan nanti” kataanya..

    “takdelah..biasa jee” kataku.

    setelahs emuanya beres kami pun meniggalkan rumah tersebut setelah lebih dari 4 jam kami bertarung nikmat..

    setelah sampai di pejabat..

    “bila abg nak jumpa nisah lagi” katanya

    “ermmm nisah tak puas lagi ke?” tanya ku tetapi dapat cubitan di peha ku.

    “bukan lee..inilah pertama kali nisah rasa puas main sex..dah anak 2 ni..” katanya..

    “ok lah nanti abg aturkan ..sementara tu kat ofis buat macam biasa.."kataku

    "ssssssssssaaayangggg abgg"jawabnya sambil meletakkan jarinya ke bibirku..

    kami berpisah di lift ke meja dan bilik masing masing tanpa syak sesiapa…

    kamarulsaga

    Syok gila.baca cite ni

    aqie8089

    tegang x turun2

    fuzzybelievercollection-stuff

    Syok gila..lenjun kote keluarkan air….nak cari awek nak memantat mlm ni

    fulltriumphbeard

    Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di tengah kotaraya.Aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat beberapa org staf dan salah seorang nya ialah .. Anisah ni pekerja bawahan ku , telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiri baru berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

    Kalau dilihat ‘dressing’ Anisah ni, ermm aku tak larat nak belikan pakaiannya, nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan..berbaju kurung dab bertudung..nampak cantik sekali dengan potongan badannya yg masih seperti anak dara..kalau tak silap 30 24 28 dengan tinggi sekitar 160cm serte kulit yang putih kuning, alis mata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..itu ku tahu setiap kali selepas dia balik makan. Memang cun habis lah kata org sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

    ok lah mula kejadian nya begini…

    ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku..dan bertanya samada aku free tak pada waktu itu… dengan muka agak kelat seperti ada masalaah. sebagai ketua aku meyedari perubahan pada diri nya dan aku membenarkan dia masuk dan aku sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat..

    Lalu ku tanya anisah apa yang ingin dibincangkannya…

    “En.. saya…” hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

    akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya…iaitu..

    dia telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah mendapat surat mahkamah.Dia ingin meminjam wang syarikat untuk menyelesaikanya..

    Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukan ke bahagian kewangan untuk dia buat pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi penjamin.

    “En..tolong le saya…jangan minta suami saya jadi penjamin..kalau dia tau mati lah saya..” Katanya dalam keadaan mula menangis

    saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

    “saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan..dia akan ceraikan saya…saya tak mahu diceraikan … saya takut ayah saya marah kan saya juga kalau dia tahu ..tolong lah saya en…saya dah tak tahu nak buat apa..nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena black list…”

    “Habis kalau cam tu camner saya nak tolong”

    “En. jadilah penjamin saya..saya akan buat apa saja yg en suruh lepas ni..”

    “anisah..awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?”

    pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

    “en..tolong lah saya en..saya kena bayar sebelum minggu depan(tarikh saje tak nak tulis) .. ini surat nya dan ini surat notis nya..kalau saya tak dapat bayar..tv, peti ais, video , almari dan sofa saya akan dirampas…kalau itu berlaku mati lah saya en..” katanya lagi dalam tangisan..

    Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelum nya sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirunah kerana bekerja..

    saya pun kata saya yak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

    akhir dia bersuara semula “ En..tolong lah saya…saya rela dilakukan apa saja asal saya dapat selesaikan masaalah ini. Kalau en nak tubuh saya pun saya rela encik..” terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..dan aku terkejut mendengar nya.. tergoda jugak aku ..maklumlah perempuan cantik..dan aku memang selalu perhatikan anisah ni dan selalu mebayangkan mengomol tubuhnya ..cuma nya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

    “ye en… saya rela kalau en… kerana itu saya jumpa en.. tak nak jumpa pegawai lain…”

    “tolong lah en…” rayunya lagi..

    aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihi segalanya..otak ku dok berpikir..inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat…

    dapat tubuh yg ku idam kan..

    akhirnya kau setuju membantunya. dengan duit ku sendiri..dan sambil itu aku nasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi… dan aku kena syarat ..pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit..RM200 sebulan sehingga habis tanpa bunga…dan sebagai bantuan ku menyelasaikan masalahnya..dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

    tanpa berfikir panjang dia setuju,,dengan syarat ku ..dan dia mula tersenyum… waktu tu aku terasa dia nak menipu aku..alau aku minta dia buktikan bahawa dia betul bersedia menyerahkan tubuhnya…

    dia bertanya denga ku semula ..“disini ke? ” aku berkata “ya lah” lalu dia pun menuju pintu dan menekan tombol nya..

    lalu berpatah balik kearah ku sambil menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

    “en..saya tak pernah buat camni dan dengan selain suami saya..” “saya malu nak buka sendiri …”

    timbul niat jahat lam kepala ku..

    “kalau nak saya tolong..nisah buka depan saya ..”

    akhir nya sambil dia memejamkan mata dia menanggalakan baju kurungnya..setelah itu dia menaggalkan bra..wow..adik ku terus keras..mane tidaknya..putih melepak ngan puitng yg masih kecil berwarna merah lagi..

    nga tak sabr terus aku pegang payu dara nya dan tarik dia kepangkuan ku..

    “nisah payu dara nisaj cantik lagi yee..cam anak dara”

    “nisah tak tetekkan budak en..”

    “jangan berencik dalam keadaan ini”

    “panggil abg..”

    lalu ku usap

    aaahhhh ..awww

    bila aku mula menghisap teteknya

    “kenapa nisah ..”

    “geli banggg..suami nisah tak penah buka bra nisah bila main”..

    ish untung aku..jadi lelaki pertama isap teteknya..

    “abg isap lagi yee”

    “ ermmm…”

    sslurrppppppppp lalu ku isap lagi

    aauucchhhh……..awwwwwww

    “geli lagi nisah?” tanya ku..

    “ssseeeddappp bangg…”

    Tetiba intercom dimeja ku berbunyi, menghentikan aktiviti ku menguli payu dara anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink cerah..tanda tanda lebam langsung pada puting nya…memang betullah katanya dia tak netekkan anaknya..seperti payu dara anak dara… namun dek kerana bunyi interkom..ilang nafsu ku seketika..

    “en s.. dato’ nak plan projek serta nak jumpa en sekarang jugak..!” rupanya p.a boss ku yg memanggil…

    Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk berjumpa ngan boss ku..namun anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.Aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duit tersebut..kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun emang lama jugak aku geram ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

    “En. nak jaminan apa dari saya..kan nisah dah sanggup lakukan apa saja..tadi pun nisah dan buat kann?” katanya.

    “ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh nisah tu.. lama dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang bolih saya gunakan untuk merasa tubuh nisah..tapi.. saya tak mahu guna kesempatan ini untuk menikmati tubuh nisah.. tadi saya hanya nak tau setakat mana nisah sanggup lakukan..” bohong ku..yela nak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkan nya untuk jumpa boss ku.

    sejam kemudian aku kembali smeula kebilik ku dan aku terperanjat nisah masih berada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu. lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

    Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku katakan pada nya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman syarikat tapi syarat nya mestilah dapat jaminan suaminya dulu.namun dia berkeras untuk merahsiakan dari suaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gaji nya terus namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu di juga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku katakan pada nya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni.. dan aku katakan bahawa boss pasti mau..hheheheh sebab aku tau nightlife boss aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

    “en.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit en tak yah nak rekomen.. dengan rupa saya saya boleh dapat..tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya pada mereka..hanya pada en saya sanggup lakukan walaupun saya akan curang dengan suami saya..”

    “Kenapa ? ” tanya ku..

    “saya memang dah lama meminati en..sewaktu en temuduga saya dulu.. dan bila saya tahu en dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya berani jumpa en ni pun kerana saya tau en suka menolong staf en.”

    “ kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak” tanya ku lagi..untuk mebdapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

    “bila en minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagai jaminan, sevara spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en”

    “kalau betul saya nak tubuh awak..sanggup ke awak lakukan” tanya ku pada nya.

    “ saya pernah berangan-angan melakukan bersama en!”

    Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah mebuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolih mengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagi melakukan ngan staf sendiri.lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan ku panggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

    Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala dokumen tenang hutangnya.aku ajak dia ke bank berkenaan untuk menyelesaikan masaalahnya. Sekali lagi dia menangis kerana aku bersetuju membantu nya.

    setelah urusan bank selesai, aku ajak dia pergi makan. DIa banyak mengungkapkan kata terima kasih.

    setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapati tiada siapa di situ termasuk site supervisor ku. Aku h/p sp ku dan bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis ku kosong..namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput nisah masuk sekali kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta mengambil salinan nya.setelah siap baru aku perasan anisah suasana sepi..kemana anisah..

    setelah aku menacari baru kutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil dalam keadaan meniarap..

    aku perhatikan badan dia bergoncang seolah sedang menangis..lalu kudekati dia dan bertanya kenapa dia menangis..

    dia pun memalingkan muka kearah ku dan berkata… dia menyesal kerana boros berbelanja hingga dia terpaksa melupakan maruah diri dia untuk selasaikan hutang nya. AKu nyatakan bahawa aku mengajaknya kesini bukan nak ajak dia melakukan itu semua..hanya kerana kerja.. dan aku minta dia kemaskan diri dan aku berdar dari situ sambil mengajak dia pulang keofis.

    setiba di ruang tamu anisah menegur ku kembali membuat langkah ku terhenti disitu.. tetiba dia memeluk ku dan mencium pipi ku serta mengata kan terima kasih kerana tidak melakukan sesuatu pada nya. lantas kau secara berseloroh kalau kau hendak laku kan macam mana? dia menyatakan dia kan merelakan kerana aku telah membantunya. Lalu aku katakan pada nya bahawa kau tidak boleh melakukan seks secara paksa atau paksa rela.. aku tak suka..melainkan dengan kerelaan sepenuhnya dari kedua belah pihak. sekali lagi dia cium pipi ku dan ucapkan terima ksih dan itu sebagi hadiah nya..aku katankan kalau nak hadiahkan ciuman pada ku ialah di mulut…

    anisah mendiamkan diri bila kusebut begitu dan aku mual melankah nak beredar bila sekali lagi dia memaut ku dan terus melabuhkan mulutnya yg mungil serta merah itu ke mulut ku..

    apa lagi aku pun membalasnya dengan meneroka mulut nya denga lidah ku..rupanya perlakuan ku telah menimbulkan berahi kami berdua..

    adik ku telah bangun keran aku merasakan ciuman dari anisah buak ciuman terpaksa tetapi ciuman sayang.

    umphhhhhh……..

    hanya itu yang keluarvdari mulut nya bial tanga ku mula memeluknya dengan erat serta meramas punggung nya yang pejal..

    bila ku lepaskan ciuman itu, ku lihat mulutnya masih terbuka seolah mengaharap terus dicium dengan mata telah tertutup rapat.

    Bila saja aku melihat keadaan nya yang bersedia untuk ku kucup lagi mulut nya..aku tanpa memikirkan lagi risiko yg bakal ku hadapi terus memasang niat akan meratah tubuh anisah pada hari tu juga..emmmmmmmmpppppppp….erang nya bila aku mulat menghulurkan lidah ku kedalam mulutnya…ku lumat semaunya kerana memang telah lama ku idamkan bibir anisah yang agak tebal dan kecil serta sentiasa basah tu..lagi pulak dengan warna bibir nya yang merah walau tanpa memakai gincu….lama kami berkucupan begitu dan aku tau dia menikmati kucupan ku..kerana aku memang pandai berkucupan ..itu kata isteri ku serta teman teman wanita yg pernah menerima kucupan ku.. dalam pada itu aku tidak melepaskan peluang ku untuk mengukur bentk tubuh badan nya melalui lapisan baju kurungnya..dan aku akan meramas punggungnya yang pejal dan padu serta sedikit tonggek bila tangan ku sampai ke daerah tersebut..aku lepaskan kucupan ku sekali lagi bila dia telah mula memeluk pinggang ku dengan erat..

    aku renung matanya yang dan mula meredup.. dan ku katakan padanya “ anisah… anisah marah tak apa saya buat kat nisah tadi?” dia hanya menggeleng dan melalui bahasa badan serta mata nya ..aku tahu dia masih mengahrap aku terus melakukan begitu pada ku..lalu secara perlahan ku buka tudung yang dipakainya.. wow rambutnya cantik sekali pada ku..ikal halus separas bahu serta lembut, leher jinjang serta puith kemerahan dengan anak rambut yg halus membuatkan adik ku terus menolak seluar denim yg ku pakai…melalui pengalaman ku rambut bawahnya pun mesti halus.aku pun mula mengucupnya lagi dan dia kali ini membalas kucupan ku dengan lebih erat sambil merapatkan lagi tubuh nya kearah tubuh ku bila mana aku mula mengusap lembut di tengkok nya.. aku mula bergerak mencium kelher jinjangnya dan bila mana aku mula hendak mengucup leher

    nya..“arghhhhhhhhhhhhhhhhhhh……ishhhhhhhhh” erangnya sambil melenti kebelakang memberi ku ruang lebih lebar untuk aku mengerjakan kan lehernya.. dan dalam keadaan ini sudah pastinya pussynya tertolak kedepan dengan kuat dan melkat tepat ke adik ku..aku dapat merasakan kehangatan pussy nya di sebalik pakaian kami. Aku meneruskan serangan ku kebahgian lehernya dan bila aku mula hendak menyedutnya dengan tujuan meniggalkan love bite..dia bersuara dalam keadaan teransang “ banggg…jangan buat kat situ…nanti suami nisah tau… “lalu kubatal niatku dan aku mengucup semula mulut nya dan kali ini tangan ku telah mula meramas payu dara nya dari luar sahaja.. sambil punggungnya tak lepas dari ramasan tangan ku yg seblah lagi..bila saja payu dara nya kuramas , dia telah melarikan mulut nya dari kucupan ku dan mula mengigit bahu ku sambil mengerang ..”

    arggghhhhhhhhhh…a.a.a.a b.b.b.b.g.g.g.ggggggg!…“bila mana aku tidak dapat mengucup mulut nya kau pun mula mengucup telinga nya ..membuat kan anisah bertambah kuat mengerang dan menjerit kecil dalam keadaan teransang sepenuhnya…” abggggg …ni..ni..sah ishhhhhhh…terussssssssss banggggggg…“aku tau dia telah menyerah sepenuhnya untuk terus kuteroka tubuhnya..dan aku tak sangka bahawa dia telah begitu teransang walaupun aku melakukan tanpa melepaskan pakaiannya lagi..dalam keadaan ini aku ingin aku mula melancarkan serangan ke pussy nya pula ,dan aku mula mengusap pussy nya dari luar pakaian nya.Anisah memberi kerjasama dengan melebarkan kangkangnya bagi memberi tangan ku ruang mengusap keseluruhan pussy nya..“aaaabbbbbbbbbbggggg sedappppp banggg!”“nisah …abg nak tinggalkan love bite abg kat sekitar sini ye sayanggg…” kata ku sambil terus mengusap pussy nya.“eermmmmmmmphhhhhhhhhhh…"katanya sambil mengangguk kecil…makin lama nisah makin lemah untuk berdiri sehinnga aku penat menampun nya kerana kami masih berdiri..namun aku sayang untuk melepaskan kerana aku amat teransang bila melihat keaadanya yg begitu erotik serta

    mengharap..“abggggggggggggggggggggggggggggggggggggg………..!!!!!!” akhirnya dia menjerit kecil sambil menmegang tangan ku dan menekan sekuatnya kepussy nya serta mengepit tangan ku. bersamaan dengan itu dia mengigit kecil kebahu kuuu, walaupun terasa sakit namun ku tahan kerana aku tahu dia telah hampir klimaks…akhirnya badannya melemas dan dengan mata kuyu nya dia merenung ku seterusnya menngucupp ku manja sambil berkata “abgggg…nisah dah basahh…” lalu menyorokkan muka nya kedada ku..aku mengusap kepalanya dan mengangkat sedikit kepalanya dan mengucup dahi nya..dan aku berkata..“nisah mari ke bilik tu..” kata ku sambil menunujukkan bilik dimana dia tertidur tadi..dia mengangguk dan menurut ku kedalam bilik..aku sambung lagi nanti ye…nak jawap telepon anisah..byeee..dan tunggguuuuuu sambungan ku..Anisah yang cantik-4..minat nampak? hehehe… sesungguhnye kau dan aku sama… layan..Org dah berkeluarga emang cam tu ..dia tak terus nak main jee..fore play tu penting untuk menakluk wanita..ni petua abg sebagai org dah berpengalaman..so bagi yang belum kawin tu

    belajar tentang tu lebih banyak..esok boleh praktikkan pada isteri masing masing..tak lah isteri kehausan aje..akibatnya cari jantan lain..haaa sape yanng malu..mereka dan keluarga mereka jugaaaakkk…!ok aku sambung semula cerita ku dengan anisah…staf bawahan ku..seorang isteri yang masih muda dengan anak 2 orang dan masih cantik dan bergetah..bila sampai kedalam bilik aku terus merangkul anisah dan memulakan semula kucupan ku..kali ini kulakukan dengan penuh bernafsu dan aku telah bertekad untuk merasai tubuhnya..sambil kami berkucupan .. tangan ku mula memainkan peranan menyelusuri lekuk tubuhnya..kali ini aku telah memasukkan tangan ku kedalam baju kurung nya.. ku usap belakang badannya dengan lembut sehingga membuat anisah makin tidak karuan dan mula menghulurkan

    lidahnya kedalam mulut ku dan memeluk ku dengan erat sambil merapatkan lagi celah kelangkangnya ke adik kecil ku. aku dapat merasakan kehangatan celah kelangkangnya walaupun tempat tersebut masih berbalut pakaian..aku membuka kancing bra nya bila tangan ku telah sampai kesitu..seterusnya aku mula menyingkap baju serta bra nya ke atas dada dan mengeluarkan teteknya yang aku ingin sangat melihatnya..aku masih belum dapat melihat walaupun aku telah mengeluarkan teteknya..hanya aku ramas-ramas serta bermain diputing nya yg kurasa kan tak sebesar mana hanya sebesar kacang kuda kerana dia belum membenarkan aku melepaskan kucupan ku..arghhhhhhhhhhhhhhhh….keluh nya bila mana aku menggentel putingnya secara kasar kerana aku dapat merasakan ianya telah keras..kesempatan ini kugunakan untuk melihat payu dara nya..dan ohhh indah sungguh

    teteknya…bulat dan kurasa berukuran 36c ..lebih besar dari dilahat masa berpakaian..dan masih tegang..puith kemerahan dengan puting berwarna merah gelap seperti kesan kena isap serta mencuat keatas.. ermm bentuk payu dara yg pada ku memang cantik..bulat..putih kemerahan..padat ..puting kemerah-merahan..dan mendongak keatas..“cantikkkk nisahhh..” pujiku ..hanya renungan layu dari mata nisah yang boleh diberikan pada ku…“banggg..nisah tak tahan berdiri…” katanya..lalu kutarik dia kekatil yang tersedia untuk kami gunakan melempiaskan nafsu serakah kami yang dah tak terbendung lagi..setelah berada diatas katil..aku meminta dia membuka terus baju serta bra nya..sementara dia membuat nya kau sendiri membuka baju

    ku..ermmm dengan melihat tubuhnya saja ..aku dah tak tahan ..kerana nisah memang putih org nya..beruntung suaminya dapat nisah..tapi hari ini aku yang beruntung dan malang suami nisah..aku terus berbaring disebelah anisah yang terlentang dikatil dengan hanya berkain sahaja dimana dari pusat ketas tubuhnya telah didedahkan kepada ku..aku mula bermain semula ngan teteknya dan mula menghisap serta bermain puting nya..“nisah ..abg buat tanda kat sini yee”“ jangan bangg..nanti org perasan ..“lalu aku hanya menghispa puting nya dan kali ini tangan ku mula merayap kedalam kain..mengusap peha hingga kepangkal

    peha..eemmmpppssssssss…aaaabbbbbgggggggsambil mula merangkul leher ku dengan kuat..aku dapati panties dah basah kuyup..mungkin tadi dia benar benar klimaks.. bila dia mula membuka kelangkang lebih lebar..aku lepaskan tangan ku dari situ dan mula mencari zip kain nya..lalu kutanggalkan sekali dengan pantiesnya..sekali lagi aku tak tertahan …pussy nya cantik..dengan bulu halus hanya disebalah atas..tembam ..merah serta masih bertaup rapat lagi..tak sabar rasanya nak kumasukkan konekku kedalam nya..namun aku bersabar kerana mangsa telah menyerah..aku gosok pantatnya ..dan ku cungkil serta gentel biji kelentitnya ..membuatkan dia membuka seluasnya kelangkangnya serte mengganngkat punggungnya..menandakan dia keseronokan

    sangataaarrrgggggggggghhhhhhhhhhhhhhh….aaaaaabbbbbbgggggggggggg….nisahhhhhh tak tahannnn bangggggggggg….seeeedappppppppp……..!!!!!rintihnya..aku mula mengucup mulutnya semual sambil tangan ku terus bermain di alur pantatnya yng bersih serta telah cukup basah itu..perlahan lahan aku mencium kebawah keleher..ke teteknya..ke pusat dan kumainkan lidah ku disitu..seterusnya ke alur pantatnya..peha..betis dan kakinya membuatkan anisah mendesah tak tentu hala.habis kain cadar ditariknya akhirnya ia mendapat kaki ku dan tangan mencari butang seluar ku..terus dibuka nya butang seluarku dan terus mengeluarkan senjata ku ..aku menag tak penah pakai underwaer bial pakai jeans..bila mana dia dapat saja btg ku dia terus mengurutnya seolah tak penah dapat seminggu..aku teruskan aktiviti ku di pantatnya..kujilat pantatnya yang semakin banjir..enak rasanya airnya..dia mengangkat punggunungnya dan menyuakan pantatnya kemulutku bial mna lidah ku menjolok kedalam pantatnya..isshhhhhhhhhhhhhhhsshhhhhh ….. abbbgggggggg

    ….sssseeeeeedddddaaaaappppppbbaggggggg …uuuummmmpphhhhhrintihnya..tetiba dia menolak tubuh ku terlentang dan dia terus naik keatas tubuh ku..dia menyerang ku ..mengucup ku..dan memegang konek ku dan terus menghalakan ke arah lubang indah nya..ermmmmppppppp..hanya itu yg ku mampu keluarkan kerana lidahnya telah memenuhi mulut ku..dia melepaskan kucupan nua dan serentak dengan itu dia menekan pantatnya ke arah konek ku.dan blesssss…aku rasakan kehangatan dalam lubang indah anisah..ergggggghhhhhhhh sedap kurasakan ..dan terasa sempit lubang anisahhhaaaarrrrrrgggggghhhhhhhhhhhh…….. jerit anisah biala mana konek ku telah masuk sepenuh nya dalam indah nya..dia mual mengenjut ..menaik dan menurunkan tubuh nya…aku menikmati sambil bemain teteknya yang mual berbuai akibat goyangan tubuh tuannya..oouuuuggggghhhhhhhh….rintihnya …aku tarik tubuh nya ke dalam pelukan ku dan ku kucup semula mulutnya …ishhh sedap rentak enjutan anisah ..goyangan..cuba bayangakan cerita hindustan..bagaimana heroin bergelek ..camtulah anisah gelek pinggangnya sementara konek ku masih didalam

    pantatnya.tetiba..aaaaaaaaaabbbbbbbbbbaannnggggggggggggggggg…keluhnya memanjanggg sambil menekan sekuat mungkin sehingga aku terasa segala yg didalam pantatnya dan memluk ku sekuat kuatnya sehingga aku rasa sukar nak bergerak..aku terasa seperti kena kencing bila mana air hangat keluar dari lubang pantatnya mengalir melalui konek ku serta kurasakan begitu ngilu bila mana tetiba kepala konek ku terasa digigit gigit didalam lubang indah anisah..meneybabkan aku menjadi tak tertahan akhirnya dan hampir aku terpancut andainya kemutan di kepala konekku tadi masih berterusan..rupanya dia telah klimaks lagi..dan mula mengendurkan pelukan namun masih belum berganjak dari atas tubuh ku..konek ku maish didalam pantatnya dan masih terasa air anisah mengalir memabasahi seluruh batang ku serta telurnya sekali. aku biarkan dia seketika lalu kukucup dahi nya serta kubisikkan ketelinga nya..“sedapp sayang…"dia hanya mengangguk…"tak menyesal nisah telah berlaku curang pada suami nisah…konek abg masih didalam..dan abg belum puas lagi…abg nak pancut didalam ..“dia melepaskan keluhan..serta secara berbisik dia bersuara..“nisah tak menyesal kerana nisah tak pernah rasa kepuasan begini dengan suami nisah…lakukan lah bang…isikan lah rahim nisah dengan air abg..nisah rela…

    dia masih diatas tubuh ke dengan btg ku masih keras tegak terbenam didalam pussy nya yang tembam, sempit serta bersih dan putih itu. tak kusangka pussy masih seketat itu walaupun telah mengeluarkan 2 org anak, walhal btg ku bukan besar mana just 6.5 inchi panjang dengan 3.5 inchi besar je..kan saiz biasa bagi org melayu cam aku.Berdasarkan pengalaman dan bacaan serta perbincangan ngan rakan sealiran (maksudku tentang sex dan alat kelamin wanita) nisah punyai pussy lubang tanduk dimana pussy menyempit didalam..org sebegini setahu ku kurang berapa gemar sex dan susah untuk memuaskan nafsunya tapi kalau berjaya membuat dia puas..ermmm beruntung lah org itu kerana dia akan mencari terus org itu..

    “nisah… boleh abg sambung?” tanyaku sambil mengelus serta mengucup dahinya.

    dia hanya memeluk ku dengan erat dan mencium leherku… aku mulakan semula serangan ku dengan mula mencium pangkal leher dan telinganya membuat dia mendengus dan mengeluh semula..

    aku ramas ponggungnya yang pejal dan padat serta sedikit tonggek itu. Dia mula membalas aksi ku dengan mencari mulut ku. akhirnya kami berkucupan lagi.

    Btg ku masih terus didalam pussy nya yg masih ku rasa mengalirkan air nikmatnya. setelah agak lama punggong nya mula beraksi dengan mengoyang kan kekiri dan kekanan sambil kedua kakinya lurus memeluk erat kedua kaki ku..

    aku terus membelai seluruh belakangnya dan cuba untuk bermain dia lubang bontotnya..namun tidak berjaya kerana dia merapatkan kakinya. aku terus bermain di punggung nya, nak ku kerjakan teteknya yg memang menjadi igauan ku itu tak berjaya kerana dia memeluk ku dengan erat menyebabkan aku tiada ruang untuk bermain di bahagian hadapan tubuh nya.

    ‘uuuuppppmmmmmmmmmmmmmhhhhhh…“ aku dengar keluhan nya setelah lama kami berkucupan dan serentak dengan itu dia mula melebar kan kaki nya dan menekan pussy membuat ku terasa btg ku terbenam dengan lebih dalam.. akhir dengan perlahan dia mula mengangkat dan menekan pussy nya seperti org buat tekan tubi tapi yang bergerak hanya punggungnya sementara mulut kami masih tidak lepas berkucupan dan dia terus memeluk ku dengan erat.. aku sebenar berusaha untuk melepaskan kucupan dan hendak mengerjakan teteknya yang masih belum puas kau isap dan uli tapi tak berjaya kerana anisah begitu kuat memeluk ku serta begitu asyik dia memainkan lidahnya dalam mulut ku.bila dia telah mengangkang aku terus menyerang ke bahagian dubor nya dan jari ku mula meyucuk-yucuk lubang bontotnya dan aku dapat rasakan terkemut kemut bila mana jari ku berman disekitar situ..

    akhirnya dia meggendurkan pelukaan serta kucupan nya …sempat ku jeling wajahnya pada ketika itu..

    ermm merah..taukan org putih dalam keadaan malu berubah jadi merah.. tapi yang ni rasa merah bukan kerana malu tapi telah bernafsu.. aku terperanjat bila mana kusedari dari matanya yang tertutup rapat itu , mengalirkan air mata..membuat ku terkedu dan aku serta merta memberhentikan aktivitiku..lalu

    “nisahhh..nisah menangis..?” tanya ku

    aku sebenarnya binggung pada waktu ini, baru sebentar tadi dia berkata kata seolah olah anisah begitu mendambakan hubungan sex dengan ku

    suasana sepi..tiada bicara antara kami ..kami hanya terlentang menghadap siling mengatur semula nafas..

    aku memalingkan mukaku ke arah nya..dan kulihat anisah masih terlentang dengan keadaan kaki masih terkangkang…dada terus masih berombak memperlihat buah dadanya membusung turun naik serentak dengan helaan nafasnya yang masih belum teratur….bibir mulus delima merekah di ketapnnya…. dan matanya terpejam rapat..ku lihat airmatanya masih mengalir membasahi pipinya yang putih gebu dan cantik.

    Aku terkedu melihatnya kerana kusangkakan apa yang kami lakukan atas kerelaannya, situasinya membuat aku jadi takut andainya dia hanya mneyerah kerana terpaksa atas pertolongan ku menyelesaikan masaalahnya…

    lantas aku mengiringkan badanku ke arahnya lalu kuusap kepalanya..

    “Anisahh….kenapa ni..nisah menangis..?” Tanyaku sambil membelai kepalanya serentak pipinya kucium dengan mesra..

    “nisah marah kan abg kerana mengambil kesempatan diatas kesusahan nisah ke?“ulangku dengan lebih tegas dan tersu terang..

    akhirnya dia membuka matanya dan merenung ku..tetiba dia terus memeluk ku membuatkan aku terlentang semula dan dia meletakkan kepalanya didadaku..anisah tersedu menangis di dalam dakapan ku.Aku hanya dapat mengusap lembut kepalanya sambil mencium ubun ubun nya serta mebiarkan dia terus menangis..

    setelah agak reda..aku emnarik tubuhnya lebih rapat kedalam tubuh ku dan kami berpelukan dalm keadaan telanjang bogel .. paha nya diatas btg ku dan akau dapat merasakan pussynya yg berair di peha ku. Buah dadanyanya menekan kenyall di abdomen ku… aku megelus mesra belakang badannya..

    "dah reda sayang…nak cakap kenapa?” tanya ku..

    dia mendongakkan mukanya dan tersenyum..cantik sekali..senyuman yg bukan dibuat buat..tetapi senyuman seorang kekasih kepada kekasihnya..

    ccuuuuppppp.. dicuimnya pipi ku dengan mesra dan manja.. membuat ku keliru..untuk apa tangisannya itu..

    akhirnya..

    “terima kasih bangg..” katanya..membuat aku tambah binggung dan keliru dengan sikapnya..

    “abg pelik ye….nisah tak menyesal sikit pun atas apa yg telah abg lakukan pada nisah tadi.. cuma ….."terangnya

    "nisah sendiri tak tahu..kenapa nisah menangis..mungkin kerana nisah ada rasa sedikit bersalah terhadap diri nisah yang telah menduakan suami nisah.. ” lanjutnya sambil melepaskan pelukan ku dan kembali menelentang disebelahku.. dengan beralaskan lengan ku..

    “nisah tak pernah begini bang… masa anak dara pun nisah takut ..tetiba dah bersuam…” hentinya tanpa menghabiskan kata-katanya dan menarik nafas panjang..

    “telah ada anak 2..nisah sanggup buat begini!"sambungnya.

    "nisah menyesal lah ni?"tanya ku..

    sambil menarik nafas panjang "tak bang..cuma tadi nisah teringat anak dan suami semasa abg…. ermm kat nisah!” lanjutnya “tu yang nisah menangis ..tupun nisah tak sedar yg nisah nangis.."terangnya..

    Aku memeluk nya dengan mesra dan dia membalas pelukan ku..dan kami hayal dengan sentuhan itu..

    "nisah… nisah menikmati tak apa yang kita buat tadi?” tanya ku..

    “ermm..abg best..” jawabnya

    “sedap tak?” tanya ku lagi..

    “seeedappp bangg”

    “Selalu nisah rasa sedap cam tu tak..”

    “abg niiii…” gerutunya sambil mencubit puitng payu dara ku.

    “kenapa?” tanya ku lagi

    “belum pernah nisah rasa sesedap tadi banggg…” jawabnya secara perlahan antara dengar ngan tidak sambil dia menyembunyikan mukanya di dadaku..

    “puass!” tanya ku lagi..

    “a'ahhh!"katanya sambil menghisap puting tetak ku.

    "nisah…” panggil ku dengan manja..

    “ermmmmm..” jawapnya kerana dia masih bermain ngan payu dara ku..

    “abg nakk lagi boleh..?” tanya ku..

    Dia mendongak kepala dan merenungku sambil tersenyum..

    “abg belum puas?” tanya semula..

    “belum sayangggg…!” kata ku mengoda sambil tangan ku mulai meramas punggungnya..

    “nnniiiisaaahhh punnn bangg!” bisiknya

    “tapi jangan buat kat belakang nisah ye bang.. sakit laaa” katanya..

    “ok lah sayang…."jawab ku lantas merangkul lehernya dan menarik mukanya kearahku dan kami mulai berkucupan lagi.. lantas anisah menindih badan ku dan menekan pussy diatas btg ku serta mengoyang kannya seperti penari gelek..menyebabkan btg ku mulai mengeras semula…

    Tindak balas pussynya membuat aku tambah geram dan bernafsu.. biji nya mulai tersembul kemerah merahan..alurnya mulai membuka serta mengeluarkan isi dalamnya yang berwarna merah serta terkemut kemut seperti kelopak bunga baru mulai kembang..sedang lubang pusyynya terbuka kecil sahaja.. aku bengkokkan kaki nya dan kangkangkan seluas mungkin membuat kelopak pussy lebih terbuka dan lebih menonjol..sedang anisah masih terus mengoyangkan pusing seperti penari gelek..

    tanpa membuang masa aku serang semula pussy nya ..kali ini lidah ku mulai bermain didalam laur pussy nya dan bila sampai ke biji kelentitnya aku pun menyedut bijinya semahu ku membuatkan punggung anisah terangakat lebih tinggi sambil… "aaaaaaaaaaaaaaaaaggggggghhhhhhhhhhhhhhhh” menjerit kecil. tangannya tak henti bermain dikepala ku sekejap mengusap sekejap menekan kepala ku.

    “uuuuuuuuuoooohhhhhhhhhh” rintihnya bila tangan ku mulai meramas teteknya. sambil menjilat terus pussynya. rintih serta erangan nya telah tidak tentu hala serta dengusan nafasnya menjadi bertambah kencang. sesekali anisah merintih memanggil nama ku..

    aku capai bantal dan ku alaskan dibawah punggungnya..ini membuat kan pussy nya serta lubang punggung nya lebih terserlah bila mana aku kuakkan kakinya lebar lebar..

    aku tidak dapat menahan keinginan ku untuk menjilat lubang belakangnya..

    dengan lidah ku jelirkan aku mulai menjilat lubang belakang nya..membuat anisah tersentak dan mengepit kepala ku..“abbbbbggggggggggggg…” sementara tangannnya meraih cadar yang telah sedia berkecah.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg…… aaaaaarrrgggggggggghhhhhhhh” jeritnya memanjang sambil mengangkat tinggi pussynya sementara tangannya menekan kepalaku sehingga seluruh mukaku terbenam dicelah kelangkangnya dan kakinya menyepit kuat kepala ku serasa susah aku nak bergerak..

    tetiba aku merasakan seperti ada terpancut kemukaku dicelah kelangkang anisah..dan ianya terasa hangat hangat dan sedikit termasuk kelubang hidung serta mulut ku…

    terasa sesak nafas ku kerana aku tersepit begitu….

    akhir anisah mengendurkan kepitan pehanya dan membuka lebar kangkangnya serta mendepangkan tangan nya dengan nafas masih mencungap..

    aku angkat muka ku dan menyapu air yang telah membasahi muka ku..dan kurasakan masin payau namun enak berlemak air yang memasuki mulut ku.. bila ku lihat pussy nya ..kelopak pussynya terbuka dengan isi dalamnya yang berwarna merah masih mengembang dan menguncup (kemut) sambil mengeluarkan lendir berwarna putih ..

    ermm anisah ku telah klimaks lagi… aku raih kaki kanannya dan aku cium serta sedut betisnya yang putih serta cantik itu..

    “anisah…dah sampai kee…” tanya ku..

    “ermm..” katanya sambil menganggukkan kepalanya.

    “abg jilat belakang tadi nisah tak tahan le banggg…tu yang nisahhhh…” katanya tanpa menghabiskan ayatnya dan tersenyum puas kepada ku..

    “tapi abg belum lagi sayanggg.."kataku lagi.

    "abg puaskan lah bang…nisah sedia untuk kepuasan abg..” jelasnya

    “nisah…abg nak tinggalkan kenangan kat sini.."kataku sambil menunujukkan celah kelangkangnya..

    dia hanya mengangguk..lantas aku benamkan sekali lagi muka ku dipangkal pehanya dan aku mulai menyedut meniggalkan bekas bekas sedutan sekitar pussynya serta pangkal pehanya..

    "eeeerrrrmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…” keluhnya manja..

    bial telah kurasa kan tiada ruang lagi nak kutinggalkan kerja aku mendongak dan megelus pussy secara lembut dengan lidah ku

    sambil menjilat sisa air nya yang masih keluar..

    akhir aku beralih dan terlentang disebelahnya..

    “kenapa bang…?"tanyanya bila kau beralih kesebelah..

    "nisah kulum btg abg.."pinta ku..

    dia menangkap btg ku dan mengelusnya..

    digenggam serta menaik turunkan urutan nya menyebabkan btg ku tambah menegang.

    "banggg..panjang lee..patut pun nisah rasa sampai ke perut tadiii.."komennya.

    "besarnya..” tanya ku lagi..

    “ermm ..besar jugak ni..penuh ni tangan nisah pengang.."jelasnya..

    "ngan suami nisah punya.."tanya ku..

    "abggggggg….jangan ler ingat nisah tentang dia.."gerutunya tanda protes..

    "maaf sayang” pujuk ku sambil mengelus belakang badan nya.

    “abg nak tau aje.."lanjutku..

    dia mendekatkan mulut nya ke telinga ku dan menjilat disitu mebuat aku kegelian yg amat sangat..

    "abg punya lagi besar dan panjang..!”

    bisiknya ditelinga ku..

    aku tersenyum didalam hati kerana aku tahu bahawa aku telah menang dalam keadaan ini..

    “nisah.. kulum btg abg sayangg..” gesaku lagi.

    “ermm…nisah tak penah buat le bangg…nisah gosok je yee..camni"katanya sambil tangannya terus mengurut btg ku..

    "nisah sayang abg kann… abg dah jilat pussy nisah sampai nisah puas sangat tadi.. sekarang abg nak rasa nisah kulum btg abg pulak..” terangku..

    “ermm… tak nak laa bangg” katanya lagi..

    namun aku terus memujuk.. dan akhirnya dia bersetuju.bila mana dia mnegalihkan muka nya ke celah kelangkang ku . sambil menjeling ke arah ku seolah mohon simpati agar aku tidak meneruskan niatku meminta megulum btg ku..anmun aku buat tiadak peduli..

    “cium jer dulu sayangg…” arah ku

    “ahhh disitu” kataku bila mana dia mulai mencium kepala batang ku sambil memejamkan matanya.

    “keluarkan lidah sayangg.."arah ku lagi..dan diamengeluarkan lidahnya ..

    "ermm jilat kepala konek abg tu…"arahku selanjutnya..

    dengan gaya seperti takut takut dia menjilat kepala btg ku..

    mula dengan jilatan sekali lalu..

    kemudaian mulai beralih ke jilat penuh..

    "masukkan dalam mulut sayangg sekarang..” arahku selanjutnya..

    dia pun memejamkan matanya dan membuka mulutnya serta membawa kearah btg ku..

    sedikit demi sedikit btg ku mulai masuk dalam mulutnya.. dan bila kepala takut btg ku telah berada dalam mulut nya “kulum nisahhhh.."arahku seterusnya dan dia pun mulai mengulumnya. ” mainkan lidah nisah kat btg abg tu” arahku lagi

    dengan mulutnya mengulum btg ku..lidah bermain dengan kepala btg ku didalam mulut nya..aku menjadi tembah enak..

    “iiiiiiissssssshhhhhhhhh…sedap nisahh..” kataku..

    aku mulai memegang kepalanya dan mulai menrik utuk mengeluarkan btg ku ..dan bila btg ku terkeluar..

    “camner nisah ..best takk..” tanya ku

    secara berbisik dia menjawab"sedappp..cam isap aiskrim malaysia..“katanya..

    “ermm ..kulum lagi sayang..kulum sampai habis masuk lam mulut nisah..” kataku lagi.

    tanpa tekanan dan pujukan lagi nisah merendahkan kepalanya dan meraih btg ku dan terus memasukkan btg ku dalam mulut nya dan mulai mengocoknya menggunakan mulutnya… tetapi hanya separuh sahaja btg ku yg dimasukkan diadalm mulutnya..

    Aku pegang kepala dan membantu nya megocok btg ku dalam mulut nya dengan menekan dan menggangkat kepalanya. Sesekali aku mengeluh bila terasa giginya terkena btg ku.. “jangan kena kan gigi tu yangg..perit..pakai bibir ngan lidah jee..” ajar ku padanya..

    “ermmm..cam tu..ye macam tu sayangg…terus..kulum lagi sayang..!”

    aku mengeluh sedap ..bila dia menyedut yedut btg ku..

    Aku mulai memaju mundurkan serentak dengan pergerakan nya mengeluar dan memasukkan btg ku dalam mulutnya. tangan ku pula terus meramas dan mengusap kepalanya… Anisah nampak nya cepat mempelajari teknik mengulum kerana aku terasa makin kuat kuluman nya dan lidah begitu pandai bermain di kepala btg ku membuat aku tidak tahan ..dan aku terus menekan kepala secara tiba tiba mengakibatkan seluruh btg ku yg bersaiz 6.5 inchi panjang dan 3.5 inchi besar memenuhi mulutnya yang mungil serta menjolok tekak anisah..

    akibatnya anisah tersedak dan berusaha menolak btg ku keluar dari mulutnya namun aku masih menekan kuat..

    “eeemmmmpppppppppphhhhhhhhhhhh” plak..plakk.. anisah bersuara dan menampar nampar peha ku kerana tak selasa dengan kehadiran btg ku yg memenuhi mulutnya.. dan bila ku lepas kan..merah padam mukanya dan terbatuk batuk ..

    tetiba dia berlari kebilik air..

    “uuuweeeeeeekkk….uuuuwweeeekkkkkkkkkk…!” bunyi yang kudengar menandakan anisah termuntah.

    aku menuruti anisah kebilik air.. seterusnya memeluk anisah yang sedang menonggeng dari belakang dan mengusap serta mengurutnya belakang badannya dengan penuh kasih sayang… aku lebuhkan kucupa ku ditengkoknya..

    dia memusingkan badannya bila keadaan telah reda..terus dia menangkap btg ku dan memicitnya sekuas hatinya..

    “aduiiiii iii.. sakit nisahh.."komen ku akibat perbuatannya.

    "ermmm tulah panjang sangat…sampai termuntah nisah!” katanya..

    “kenapa lak pasal panjang boleh mebuat nisah muntah?"tanya ku bodoh..

    "yelah..kena tekak nisah mane tak muntahnya.” terangnya..

    “ermm ..tapiiii sedap takk?"tanya ku..

    "ssee..dappppp"jawabnya berlagu..

    aku hendak mengucup mulut nya semula..tetapi dia mengelak kali ini..

    "nak makan muntah nisah..nisah baru muntah ni bang, belum basuh.."katanya..

    aku hanya mampu tersenyum dan melepaskan dia menuju ke sink di bilik mandi untuk berkumur..

    "bang siramkan muntah nisah tu bang” pintanya..

    kami bersama -sama memebersihkan muntah dan sama sama membuang air kecil..sekali lagi aku suka mengganggu mengakibatkan anisah terhenti henti kencing.. mane tak nya setiap kali dia mengeluarkan air kencing..aku pun hulurkan tangan ku dan jari ku menutup lubang kencingnya..

    dia menahan kencing dan beralih arah..

    aku lakukan lagi..sehingga 4 kali aku buat begitu sehingga anisah hilang sabar mungkin “abnggg!” jeritnya sambil menolak aku ke belakang,oleh kerana kedudukanku yang mencangkung aku gagal mengimbangi diri dan terduduk dan hampir terlentang. dengan pantas dia menolak diri ku lagi sehingga terlentang, dan bila aku telah terlentangdia terus duduk di dadaku dalam keadaan mencangkun dimana lututnya menahan lengan ku menyebabkan kau susah nak melepaskan diri..

    “abg nak main kencing nisah ye..?"katanya sambil tersenyum..serentak dengan itu dia melepaskan kencingnya didadaku..

    terasa hangat dan banyak kencingnya didadaku dan sebahagiannya meleleh keleherku. aku bermandikan air kencing anisah hari tu..namun timbul rasa seronok di hati ku kerana aku tak menjangka akan mengalami pengalaman sebegini..yang hanya pernah ku saksikan dalam vcd biru aje.walaubagaimanapun aku masih tak tergamak untuk merasa air kencingnya..

    bila dia telah selesai dia pun bangun dan mengambil shower..aku menyapu dadaku dan aku cuba untuk mencium air kencing nya..sepantas kilat dia menepuk tangan ku..

    "abg! kotor lahh ..ada ke nak rasa air kencing..!” katanya..

    “bukan lah..abg nak cium aje!"jawab ku..

    "mestilah bau hancing..kencing…"jelasnya..

    "dah mari nisah mandikan abg!” katanya serentak dia meyirami diri dengan shower. sungguh bahagia rasanya.

    disabun nya seluruh badan ku..dan sewaktu dia menyabun dadaku dengan manja dia berkata “abggg…abg marah ke kat nisah..sebab kencingkan abg tadi?”

    aku hanya mengeleng sambil tersenyum.

    “maafkan nisah bang..nisah dah tak tahan sangat..tapi dah abg ganggu..tu nisah buat camtu..maafkan nisah ye bangg!” rayunya..

    “abg tak marah nisah pun..!” terus ku peluk dirinya dan aku kucup mulut nya..

    dia membalas kucupan ku..

    kami terus berkucupan dibawah shower, sambil mengosok belakang masing masing.aku mulai mengucup ke telinga nya..seterusnya ke lehernya. sementara tanganku mulai meramas teteknya dan sebelah lagi tangan ku ke punggong nya. Anisah memberi tindak balas dengan mendongakkan kepalanya untuk memudahkan aku mengerjakan lehernya. Tangan nya mulai menyusup di celah kelangkang kami mencari btg ku yang mulai menegak semula, dan bila mana tangannya menemuinya terus di urutnya btbku dengan lembut.Kami terbuai dengan keasyikan degan perbuatan kami dibawah shower didalam bilik mandi. setelah aku merasa kan tidak tahan lantas sahaja aku campung anisah.. kakinya memeluk pinggangku, punggungnya ku ampu, teteknya ku isap…dan dalam keadaan begitu aku terus mengangkatnya menuju ke katil semula..

    dengan agak kasar aku campak kan tubuh anisah ke atas katil yang terlah berselerak akibat peperangan kami lalui sejam yg lalu.

    “ahhhh!” terperanjat anisah bila aku lakukan begitu, namun aku begitu tertarik dengan hasilnya bila mana dia terlentang dengan keadaan kaki terkangkang luas membuka lubang pussy.

    Tanpa membuang masa aku terus menyerang kearah pussynya yang telah penuh dengan tanda tanda kucupan ku di sekitar pangkal peha dan bibir pussynya.lebam sana sini.aku kuakkan kakinya lebar lebar..aku julurkan lidah ku..dan ku jilat alur pussynya bemula dari pangkal bawah sehingga ke belahan atas dimana terletaknya biji indah nya yang telah bersembunyi semula.. dengan sepenuh hati aku sedut di sekitar situ membuat anisah menjerit “arrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhh….” sambil menarik narik rambut ku menagakibatkan biji kelentitnya terkeluar semula bila mana ku lepaskan sedutan ku disitu.. satu pemandangan yg amat aku gemari bila mana dia telah mulai merasa terangsang..biji kelentitnya terkeluar, bibir pussynya terbuka menunjukkan segala isi yang ada didalam pussynya..

    aku sekali lagi memainkan lidahku disitu.dan jari ku mulai bermain di sekitar lubang anusnya.Anisah mulai menggoyangkan punggungnya menandakan dia telah mulai menikmati perlakuan ku dicelah kelangkang nya.

    “aaaaabbbggggggg………” desahnya setiap kali lidahku menjolok kedalam lubang pussynya. Bila kurasakan air pussynya telah mulai keluar..aku halakan jari hantu ku kelubang pussynya dan dengan mengejut aku menjolok kedalam lubang pussynya. habis sebatang jari ku benamkan dalam lubang pussynya. Anisah bertambah kuat menggoyang serta manik turunkan punggungnya seretak dengan keluar masuk jari ku dalam pussynya. Bila aku merasakan pussynya telah mulai lebih terbuka ..sebatang lagi jari ku ku masukkan..ini bermakna 2 btg jari ku bermain didalam lubang pussynya.

    Sebatang jari ku ku bengkokkan sengaja untuk aku menggosok dinding atas dalam pussynya yang berkedut kedut itu membuat anisah berteambah mengelisah dan bergelinjang

    “ abbbbgggg…abbgggggg….ssssseeedddaaappp bangggg” rintihnya tertahan sambil tangan terus mengusap kepala dan menekan kepala ku kuat ke pussynya.

    Dengan perlahan aku memusingkan badan ku dan terus aku bercelapak diatas tubuh nya dengan keadaan kepalanya di kangkang ku dan btg ku tepat dimuka nya sementara kerja ku dipusy tidak ku hentikan. stail 69..aku diatas anisah dibawah.

    Bila mana sahaja btg ke berada dimukanya sertamerta ditangkapnyanya btg ku dan terus dikulumnyanya btg ku.. ermmm aku dapat merasakan kali ni dia lebih pandai mengulum walaupun tadi dia termuntah bila mana aku secara paksa memasukkan seluruh btg ku dalam mulutnya..tapi kini dia dengan sendiri menyedut masuk seluruh btgku kedalam mulutnya dan menyonyotnya..terasa berdenyut btg ku didalam pussynya..

    aku teruskan permainan lidah ku di kelentitnya..dua btg jari ku didalam pussynya dan serentak dengan itu menggunakan tangan sebelah lagi , aku berusaha untuk menjolok jari ku masuk kedalam lubang dubornya yang terkemut kemut. terasa payang namun aku usahakan dengan membasahkan jari ku dengan air yang mengalir keluar dari lubang pussynya.

    tetiba aku merasakan lubang dubornya terbuka, tanpa mebuang masa aku terus memasukan jariku kedalamnya sehingga habis kedalam. bermakna serentak ku lakukan hisapan di kelntitnya, jolokan lubang pussynya serta lubang dubornya, membuat anisah mengerang tertahan kerana mulutnya telah penuh dengan btg ku.dapat kurasakan telah hilang rasa jijiknya melakukan anal sex.aku lakukan aktiviti tu begitu lama sehingga anisah benar benar hilang pertimbangan..

    dia buka kaki seluas-luasnya sementara tangannya membantu ku dengan menguakkan pussynya.. sementara mulut nya terus mengulum btg ku serta menyedut yedutnya..akhirnya dia mengeluarkan btg ku dan merintih

    “abbbbgggggggggggg….tttoollonggggg bangggg nissahhh tak tahannn sangat dah niii…

    masukkan btg angbgggg dalam pukii nisahh bangggggg…”

    namun aku tak mengendahkan rayuanya malah melajukan kocokan jari ku dalam lubang pussy dan bontotnya..membuat anisah mengelinjang tak tentu arah serentak mengangkat pusssynya setinggi mungkin.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg………."jeritnya serentak dia mengepit pehanya dan menekan tanganku sekuat mungkin kearah pussynya..

    aku mengambil peluang ini dengan menahan kakinya dari mengepit dengan menahan menggunakan bahu ku ..aku amat mengemari melihat pussy wanita tengah klimaks.. dan pemandangan ini lah yg kulihat sewaktu anisah sedang klimaks dimana jariku amsih didalam pussynya dimana pussynya menyedut kedalam kemudian memuncung keluar berserta air maninya yang terpancut keluar membasahi seluruh jari dan tangan ku..

    aku tadah airnya dengan telapak tangannya..dan bila dia telah agak reda aku tarik tanganku dari celah kelangkangnya dan aku simpan air nya ku bawa kemukanya dan kusapukan disitu serta alisnya…(petua ni)

    Aku lihat matanya masih terpejam rapat tanda dia masih menikmati.

    aku beralih menuju kecelah kelangkangnya..aku raih kedua kakinya dan meletakkan ke bahuku.. aku tujukan btg ku kelubang pussy nya.. serta aku berkata "anisah….abg nak kerja kan pussy anisah sekarang”

    dia hanya membuka sedikit matanyanya dan mengangguk.. serentak dengan itu aku membenamkan btgku kedlam pussynya yang tealh sedia becak.bilamana saja btg telah masuk seluruhnya kedalam dia hanya “ermmmmmmm…ishhhhhhhhhhhh” sambil membusungkan dadanya.aku membetulkan posisiku untuk mengenjot pussynya dengan kakinya terlipat di bahu ku.

    dimulai dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju aku mengenjut membuatkan anisah kemabali berghairah dan memebri respon yang dapat kurasa dibtg ku yang telah mulai disedut sedut oleh pussynya.

    bilamana akau merasa begitu aku tukat rentak ku dengan memasukkan secara perlahan lahan dan bila mana semua telah masuk serta merta aku cabut keluar btg..membuat anisah mengerang kesedapan..

    “aaaahhhhhh….abbbggggggggg….ssssseeeedaaaaaaaaapppppp bbbnnnnnnnnggggggggg…!”

    sesekali dia cuba memaut tengkok ku..

    kaki nya telah terlipat sehingga lututnya menekan buah dadanya sendiri.

    “sedappp takkk nisahhhh…” tanya ku..

    “sssseeeeeeeedddddaaaappppp bbbbbbbbaannnnnnnnng”

    “nisah nak selalu takkk cam ni…” tanya seterusnya..

    “naaakkkkk bangggg…nisahhh nak konekk abgg selalu…"katanya dalam rintihan nya.

    "boleh abg laku kan apa saja atas tubuh mu sayangggg…"ulangku..

    "bolehhhh bangggg…nisahhh mau asalll rasa sessssedapppppppp….iiiiii..niii~” ulangnya.

    dengan itu juga kau mengehntikan aktivitiku dan mengeluarkan btg ku dari pussynya..

    aku pinta anisah menonggeng, dengan pantas dia menonggeng dan menyuakankan pussynya kearah ku..

    “lekas bangggg nisah nak konek abg dalam indah nisahhh bangggg!” rayunya sambil mengangkat dalam keadaan menunggeng.

    Aku halakan btg ku kedalam pusyy nya dan menekan habis keseluruhan btgku dlaam pussynya..

    “aaaaaaaaarggggggggggggggggghhhhhhhh…” rengeknya bilamana btg ku menyondol pangkal rahimnya..

    aku pun mulai menyorong tarik btg ku dalam pussynya serentak itu dia makin meninggikan alias menongek lebih tinggi punggung nya dan merendahkan bahunya mengakibatkan seluruh muka pussynya sentiasa beresentuhan dengan kulit ari ari ku.

    “aaaaaaaahhh ahhhhh ahhhh ..ouughhhh.ouggghh”

    “abggggggg…….! ” tetiba dia meninggikan lagi punggung nya dan sedikti mengepit btg ku dan aku aras amat payah nak menrik keluar.. btg ku terasa amat geli kerana didalam pussynya terasa digigit gigit kepela btg ku.. serentak dengan itu kedengaran satu bunyi..plopppp…

    ermmm rupanya dia klimaks lagi setelah hampir 45 minit kami bermain..

    dia menjatuhkan punggung dan kau menuruti tanpa mengeluarkan btg ku dari pussy nya..

    aku cium lehernya..

    “eeemmmmmmmmmmmmm…” terdengar cungapan nafasnya..

    aku keluarkan btg ku…yang lencun dek airnya..

    anisah masih meniarap.. aku buka kakinya ..kangkangkan lebih lebar..

    aku ambil bantal dan alaskan bawah perutnya supaya punggungnya sedikit terangkat..

    setelah itu aku masukkan kembali btg ku kedalam pussy.. dan ku keluarkan.. basah dengan air pussynya..kali ini aku tuju ke lubang dubornya..

    aku tekan sedikit mulai membenam..dan bila mana kepala btg ku mulai terbenam dia mengangkat kepala..dan

    “aabbgggg….pelan pelan bangg.. nisah tak pernah buat..” katanya..

    “boleh abg lakukan kat situ nissah?” tanyaku..

    “untuk kepuasan abg…nisah rela banggg..dan hanya abg sorang akan nisah benarkan..” jelasnya

    “tq.” jawab ku pendek sambil terus menekan..

    bila telah hampir separuh btg ku masuk sekali lagi anisah mendongak sambil memaut cadar katil serta merintih “aaabbbbgggggggg……..aaaaaaa..iiiiiiiissshhhhh”

    aku tau dia merasa agak perit kerana lubangnya memang ketat dan sempit..aku sendir merasa payah nak menekan habis. namun aku mahu menikamati lubang dubor anisah..

    “aaaabbbbbbbbbggggggggggggggggggggggggggg…” bila mana aku bejaya menekan habis btg ku kedalam.

    aku terus merebahkan badan ku menindih tubuhnya dengan btg ku terbenam dalam lubang dubornya..aku kucup tengkoknya dan meyeluk ke dadanya dan bermain deengan buah dadanya..

    setelah tu aku mulai mengenjut dengan memasuk dan megeluarkan btg ku darti lubang doburnya. makin lama makin selesa kerana telah mulai dapat menerima btg ku dlaam lubang dubornya.

    aku teruskan henjutanku..serentak dengan itu jari ku mulai bermain di pussynya dan sekali lagi jari bermain didalam pussynya . emebuat anisah mengerang..

    “aaahhhhh…..abggggggg sedappppppp banggggg….”

    “ssssssssseeeeedddddddddaaaaaaaaapppp sangat bangggggggggggg”

    “lallllaaagggggiiiii bannngggg”

    “ennnnnjuttttt kkkuaaaat bangggg”

    “kkkkooorrrreeeekkkk pppuuukkkiii nisssahhhh banggggg”

    itulah antara kata katanya membuat aku tambaah bersemangat terus menikamati tubuhnya.

    aku telah benar benar tidak dapat menahan lagi..dan aku menagm,bil keputusan untuk memancutkan air maniku dalam rahim nya..dengan itu aku mencabut btg ku dari lubang dubornya..

    menelentangkan dia semula terus membenakan btg ku dalam lubang pussynya

    “eeegggghhhhhhhhhhh…” bilamna secara kasar aku membenamkan btg ku dalam lubang pussynya dia terus merngakul pinggangku dengan kaki nya..

    serentak dengan itu pussynya telah mengecut membuat aku terasa begitu sempit lubang pussy..sementara didalam mengigit gigit btg ku..seolah menyedut yedut..membuat aku tambah tidak tahan

    akhirnya dia menegpit kuat pinggang ku dan memluk kua tubuh ku ..sehingga aku tidak dapat meneruskan aktiviti ku meyorong tarik btg ku keluar masuk..

    namun serasa sensasi lain di btg ku dimana kurasa seolah olah btg ku di kulum kulum didalam lubang pussynya..

    “aaaaaaaaaaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggggggggggggggggggggg!!!!!"jeritnya serentak dengan itu dia meninggikan pussynya membenamkan seluruh btg ku dlam pussynya dan aku pun telah tidak dapat menahan rasa klimaksku dimana ku rasakan pussynya menyedut kuat btg ku..akhirnya

    "aaargggggggggggggggggggggggg..aaaaaannnnnnnnnnisssssssssssaaaaaaaahhhhhhhh…"serentak dengan itu aku lepaskan segala rasa nikmat yang tak terhingga dalam tubuhnya..

    kami terdiam dan masih berpelukan seketika sambilmebagtur nafas..

    dan akhirnya btg ku terkeluar sendiri bila telah mulai mengendur…

    aku kucup dahi nya..aku katakan pada..

    "terima kasih nissah….pussy nisah sedappp sangat..” kataku

    “sama sama banggg… nisah pun puaaasss sangat…"katanya sambil tersenyum manja dan mencium pipi ku..

    "nisah maaf kan abg ye main belakang nisah tadii.."kata ku

    sambil mengusap muka ku.."tak pe bangg…memula nisah rasa sakit jugak…tepi lepassss tu…”

    “sedap!” kataku.. dan dia hanya menganguk.

    aku mencium semula pipinya dan mengucup mulutnya..

    aku renung matanya dan dia membalas renungan ku..

    akhirnya kami berkemas dan membersihkan diri serta bilik itu semula..

    “bang…nampak lain tak nisah jalan bang..” katanya..

    “kenapa?” tanya ku

    “terasa sengal la bontot nisah..takut suami perasaan nanti” kataanya..

    “takdelah..biasa jee” kataku.

    setelahs emuanya beres kami pun meniggalkan rumah tersebut setelah lebih dari 4 jam kami bertarung nikmat..

    setelah sampai di pejabat..

    “bila abg nak jumpa nisah lagi” katanya

    “ermmm nisah tak puas lagi ke?” tanya ku tetapi dapat cubitan di peha ku.

    “bukan lee..inilah pertama kali nisah rasa puas main sex..dah anak 2 ni..” katanya..

    “ok lah nanti abg aturkan ..sementara tu kat ofis buat macam biasa.."kataku

    "ssssssssssaaayangggg abgg"jawabnya sambil meletakkan jarinya ke bibirku..

    kami berpisah di lift ke meja dan bilik masing masing tanpa syak sesiapa…

    kamarulsaga

    Syok gila.baca cite ni

    aqie8089

    tegang x turun2

    fuzzybelievercollection-stuff

    Syok gila..lenjun kote keluarkan air….nak cari awek nak memantat mlm ni

    fulltriumphbeard

    Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di tengah kotaraya.Aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat beberapa org staf dan salah seorang nya ialah .. Anisah ni pekerja bawahan ku , telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiri baru berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

    Kalau dilihat ‘dressing’ Anisah ni, ermm aku tak larat nak belikan pakaiannya, nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan..berbaju kurung dab bertudung..nampak cantik sekali dengan potongan badannya yg masih seperti anak dara..kalau tak silap 30 24 28 dengan tinggi sekitar 160cm serte kulit yang putih kuning, alis mata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..itu ku tahu setiap kali selepas dia balik makan. Memang cun habis lah kata org sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

    ok lah mula kejadian nya begini…

    ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku..dan bertanya samada aku free tak pada waktu itu… dengan muka agak kelat seperti ada masalaah. sebagai ketua aku meyedari perubahan pada diri nya dan aku membenarkan dia masuk dan aku sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat..

    Lalu ku tanya anisah apa yang ingin dibincangkannya…

    “En.. saya…” hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

    akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya…iaitu..

    dia telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah mendapat surat mahkamah.Dia ingin meminjam wang syarikat untuk menyelesaikanya..

    Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukan ke bahagian kewangan untuk dia buat pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi penjamin.

    “En..tolong le saya…jangan minta suami saya jadi penjamin..kalau dia tau mati lah saya..” Katanya dalam keadaan mula menangis

    saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

    “saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan..dia akan ceraikan saya…saya tak mahu diceraikan … saya takut ayah saya marah kan saya juga kalau dia tahu ..tolong lah saya en…saya dah tak tahu nak buat apa..nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena black list…”

    “Habis kalau cam tu camner saya nak tolong”

    “En. jadilah penjamin saya..saya akan buat apa saja yg en suruh lepas ni..”

    “anisah..awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?”

    pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

    “en..tolong lah saya en..saya kena bayar sebelum minggu depan(tarikh saje tak nak tulis) .. ini surat nya dan ini surat notis nya..kalau saya tak dapat bayar..tv, peti ais, video , almari dan sofa saya akan dirampas…kalau itu berlaku mati lah saya en..” katanya lagi dalam tangisan..

    Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelum nya sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirunah kerana bekerja..

    saya pun kata saya yak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

    akhir dia bersuara semula “ En..tolong lah saya…saya rela dilakukan apa saja asal saya dapat selesaikan masaalah ini. Kalau en nak tubuh saya pun saya rela encik..” terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..dan aku terkejut mendengar nya.. tergoda jugak aku ..maklumlah perempuan cantik..dan aku memang selalu perhatikan anisah ni dan selalu mebayangkan mengomol tubuhnya ..cuma nya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

    “ye en… saya rela kalau en… kerana itu saya jumpa en.. tak nak jumpa pegawai lain…”

    “tolong lah en…” rayunya lagi..

    aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihi segalanya..otak ku dok berpikir..inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat…

    dapat tubuh yg ku idam kan..

    akhirnya kau setuju membantunya. dengan duit ku sendiri..dan sambil itu aku nasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi… dan aku kena syarat ..pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit..RM200 sebulan sehingga habis tanpa bunga…dan sebagai bantuan ku menyelasaikan masalahnya..dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

    tanpa berfikir panjang dia setuju,,dengan syarat ku ..dan dia mula tersenyum… waktu tu aku terasa dia nak menipu aku..alau aku minta dia buktikan bahawa dia betul bersedia menyerahkan tubuhnya…

    dia bertanya denga ku semula ..“disini ke? ” aku berkata “ya lah” lalu dia pun menuju pintu dan menekan tombol nya..

    lalu berpatah balik kearah ku sambil menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

    “en..saya tak pernah buat camni dan dengan selain suami saya..” “saya malu nak buka sendiri …”

    timbul niat jahat lam kepala ku..

    “kalau nak saya tolong..nisah buka depan saya ..”

    akhir nya sambil dia memejamkan mata dia menanggalakan baju kurungnya..setelah itu dia menaggalkan bra..wow..adik ku terus keras..mane tidaknya..putih melepak ngan puitng yg masih kecil berwarna merah lagi..

    nga tak sabr terus aku pegang payu dara nya dan tarik dia kepangkuan ku..

    “nisah payu dara nisaj cantik lagi yee..cam anak dara”

    “nisah tak tetekkan budak en..”

    “jangan berencik dalam keadaan ini”

    “panggil abg..”

    lalu ku usap

    aaahhhh ..awww

    bila aku mula menghisap teteknya

    “kenapa nisah ..”

    “geli banggg..suami nisah tak penah buka bra nisah bila main”..

    ish untung aku..jadi lelaki pertama isap teteknya..

    “abg isap lagi yee”

    “ ermmm…”

    sslurrppppppppp lalu ku isap lagi

    aauucchhhh……..awwwwwww

    “geli lagi nisah?” tanya ku..

    “ssseeeddappp bangg…”

    Tetiba intercom dimeja ku berbunyi, menghentikan aktiviti ku menguli payu dara anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink cerah..tanda tanda lebam langsung pada puting nya…memang betullah katanya dia tak netekkan anaknya..seperti payu dara anak dara… namun dek kerana bunyi interkom..ilang nafsu ku seketika..

    “en s.. dato’ nak plan projek serta nak jumpa en sekarang jugak..!” rupanya p.a boss ku yg memanggil…

    Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk berjumpa ngan boss ku..namun anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.Aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duit tersebut..kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun emang lama jugak aku geram ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

    “En. nak jaminan apa dari saya..kan nisah dah sanggup lakukan apa saja..tadi pun nisah dan buat kann?” katanya.

    “ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh nisah tu.. lama dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang bolih saya gunakan untuk merasa tubuh nisah..tapi.. saya tak mahu guna kesempatan ini untuk menikmati tubuh nisah.. tadi saya hanya nak tau setakat mana nisah sanggup lakukan..” bohong ku..yela nak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkan nya untuk jumpa boss ku.

    sejam kemudian aku kembali smeula kebilik ku dan aku terperanjat nisah masih berada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu. lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

    Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku katakan pada nya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman syarikat tapi syarat nya mestilah dapat jaminan suaminya dulu.namun dia berkeras untuk merahsiakan dari suaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gaji nya terus namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu di juga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku katakan pada nya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni.. dan aku katakan bahawa boss pasti mau..hheheheh sebab aku tau nightlife boss aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

    “en.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit en tak yah nak rekomen.. dengan rupa saya saya boleh dapat..tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya pada mereka..hanya pada en saya sanggup lakukan walaupun saya akan curang dengan suami saya..”

    “Kenapa ? ” tanya ku..

    “saya memang dah lama meminati en..sewaktu en temuduga saya dulu.. dan bila saya tahu en dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya berani jumpa en ni pun kerana saya tau en suka menolong staf en.”

    “ kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak” tanya ku lagi..untuk mebdapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

    “bila en minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagai jaminan, sevara spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en”

    “kalau betul saya nak tubuh awak..sanggup ke awak lakukan” tanya ku pada nya.

    “ saya pernah berangan-angan melakukan bersama en!”

    Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah mebuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolih mengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagi melakukan ngan staf sendiri.lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan ku panggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

    Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala dokumen tenang hutangnya.aku ajak dia ke bank berkenaan untuk menyelesaikan masaalahnya. Sekali lagi dia menangis kerana aku bersetuju membantu nya.

    setelah urusan bank selesai, aku ajak dia pergi makan. DIa banyak mengungkapkan kata terima kasih.

    setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapati tiada siapa di situ termasuk site supervisor ku. Aku h/p sp ku dan bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis ku kosong..namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput nisah masuk sekali kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta mengambil salinan nya.setelah siap baru aku perasan anisah suasana sepi..kemana anisah..

    setelah aku menacari baru kutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil dalam keadaan meniarap..

    aku perhatikan badan dia bergoncang seolah sedang menangis..lalu kudekati dia dan bertanya kenapa dia menangis..

    dia pun memalingkan muka kearah ku dan berkata… dia menyesal kerana boros berbelanja hingga dia terpaksa melupakan maruah diri dia untuk selasaikan hutang nya. AKu nyatakan bahawa aku mengajaknya kesini bukan nak ajak dia melakukan itu semua..hanya kerana kerja.. dan aku minta dia kemaskan diri dan aku berdar dari situ sambil mengajak dia pulang keofis.

    setiba di ruang tamu anisah menegur ku kembali membuat langkah ku terhenti disitu.. tetiba dia memeluk ku dan mencium pipi ku serta mengata kan terima kasih kerana tidak melakukan sesuatu pada nya. lantas kau secara berseloroh kalau kau hendak laku kan macam mana? dia menyatakan dia kan merelakan kerana aku telah membantunya. Lalu aku katakan pada nya bahawa kau tidak boleh melakukan seks secara paksa atau paksa rela.. aku tak suka..melainkan dengan kerelaan sepenuhnya dari kedua belah pihak. sekali lagi dia cium pipi ku dan ucapkan terima ksih dan itu sebagi hadiah nya..aku katankan kalau nak hadiahkan ciuman pada ku ialah di mulut…

    anisah mendiamkan diri bila kusebut begitu dan aku mual melankah nak beredar bila sekali lagi dia memaut ku dan terus melabuhkan mulutnya yg mungil serta merah itu ke mulut ku..

    apa lagi aku pun membalasnya dengan meneroka mulut nya denga lidah ku..rupanya perlakuan ku telah menimbulkan berahi kami berdua..

    adik ku telah bangun keran aku merasakan ciuman dari anisah buak ciuman terpaksa tetapi ciuman sayang.

    umphhhhhh……..

    hanya itu yang keluarvdari mulut nya bial tanga ku mula memeluknya dengan erat serta meramas punggung nya yang pejal..

    bila ku lepaskan ciuman itu, ku lihat mulutnya masih terbuka seolah mengaharap terus dicium dengan mata telah tertutup rapat.

    Bila saja aku melihat keadaan nya yang bersedia untuk ku kucup lagi mulut nya..aku tanpa memikirkan lagi risiko yg bakal ku hadapi terus memasang niat akan meratah tubuh anisah pada hari tu juga..emmmmmmmmpppppppp….erang nya bila aku mulat menghulurkan lidah ku kedalam mulutnya…ku lumat semaunya kerana memang telah lama ku idamkan bibir anisah yang agak tebal dan kecil serta sentiasa basah tu..lagi pulak dengan warna bibir nya yang merah walau tanpa memakai gincu….lama kami berkucupan begitu dan aku tau dia menikmati kucupan ku..kerana aku memang pandai berkucupan ..itu kata isteri ku serta teman teman wanita yg pernah menerima kucupan ku.. dalam pada itu aku tidak melepaskan peluang ku untuk mengukur bentk tubuh badan nya melalui lapisan baju kurungnya..dan aku akan meramas punggungnya yang pejal dan padu serta sedikit tonggek bila tangan ku sampai ke daerah tersebut..aku lepaskan kucupan ku sekali lagi bila dia telah mula memeluk pinggang ku dengan erat..

    aku renung matanya yang dan mula meredup.. dan ku katakan padanya “ anisah… anisah marah tak apa saya buat kat nisah tadi?” dia hanya menggeleng dan melalui bahasa badan serta mata nya ..aku tahu dia masih mengahrap aku terus melakukan begitu pada ku..lalu secara perlahan ku buka tudung yang dipakainya.. wow rambutnya cantik sekali pada ku..ikal halus separas bahu serta lembut, leher jinjang serta puith kemerahan dengan anak rambut yg halus membuatkan adik ku terus menolak seluar denim yg ku pakai…melalui pengalaman ku rambut bawahnya pun mesti halus.aku pun mula mengucupnya lagi dan dia kali ini membalas kucupan ku dengan lebih erat sambil merapatkan lagi tubuh nya kearah tubuh ku bila mana aku mula mengusap lembut di tengkok nya.. aku mula bergerak mencium kelher jinjangnya dan bila mana aku mula hendak mengucup leher

    nya..“arghhhhhhhhhhhhhhhhhhh……ishhhhhhhhh” erangnya sambil melenti kebelakang memberi ku ruang lebih lebar untuk aku mengerjakan kan lehernya.. dan dalam keadaan ini sudah pastinya pussynya tertolak kedepan dengan kuat dan melkat tepat ke adik ku..aku dapat merasakan kehangatan pussy nya di sebalik pakaian kami. Aku meneruskan serangan ku kebahgian lehernya dan bila aku mula hendak menyedutnya dengan tujuan meniggalkan love bite..dia bersuara dalam keadaan teransang “ banggg…jangan buat kat situ…nanti suami nisah tau… “lalu kubatal niatku dan aku mengucup semula mulut nya dan kali ini tangan ku telah mula meramas payu dara nya dari luar sahaja.. sambil punggungnya tak lepas dari ramasan tangan ku yg seblah lagi..bila saja payu dara nya kuramas , dia telah melarikan mulut nya dari kucupan ku dan mula mengigit bahu ku sambil mengerang ..”

    arggghhhhhhhhhh…a.a.a.a b.b.b.b.g.g.g.ggggggg!…“bila mana aku tidak dapat mengucup mulut nya kau pun mula mengucup telinga nya ..membuat kan anisah bertambah kuat mengerang dan menjerit kecil dalam keadaan teransang sepenuhnya…” abggggg …ni..ni..sah ishhhhhhh…terussssssssss banggggggg…“aku tau dia telah menyerah sepenuhnya untuk terus kuteroka tubuhnya..dan aku tak sangka bahawa dia telah begitu teransang walaupun aku melakukan tanpa melepaskan pakaiannya lagi..dalam keadaan ini aku ingin aku mula melancarkan serangan ke pussy nya pula ,dan aku mula mengusap pussy nya dari luar pakaian nya.Anisah memberi kerjasama dengan melebarkan kangkangnya bagi memberi tangan ku ruang mengusap keseluruhan pussy nya..“aaaabbbbbbbbbbggggg sedappppp banggg!”“nisah …abg nak tinggalkan love bite abg kat sekitar sini ye sayanggg…” kata ku sambil terus mengusap pussy nya.“eermmmmmmmphhhhhhhhhhh…"katanya sambil mengangguk kecil…makin lama nisah makin lemah untuk berdiri sehinnga aku penat menampun nya kerana kami masih berdiri..namun aku sayang untuk melepaskan kerana aku amat teransang bila melihat keaadanya yg begitu erotik serta

    mengharap..“abggggggggggggggggggggggggggggggggggggg………..!!!!!!” akhirnya dia menjerit kecil sambil menmegang tangan ku dan menekan sekuatnya kepussy nya serta mengepit tangan ku. bersamaan dengan itu dia mengigit kecil kebahu kuuu, walaupun terasa sakit namun ku tahan kerana aku tahu dia telah hampir klimaks…akhirnya badannya melemas dan dengan mata kuyu nya dia merenung ku seterusnya menngucupp ku manja sambil berkata “abgggg…nisah dah basahh…” lalu menyorokkan muka nya kedada ku..aku mengusap kepalanya dan mengangkat sedikit kepalanya dan mengucup dahi nya..dan aku berkata..“nisah mari ke bilik tu..” kata ku sambil menunujukkan bilik dimana dia tertidur tadi..dia mengangguk dan menurut ku kedalam bilik..aku sambung lagi nanti ye…nak jawap telepon anisah..byeee..dan tunggguuuuuu sambungan ku..Anisah yang cantik-4..minat nampak? hehehe… sesungguhnye kau dan aku sama… layan..Org dah berkeluarga emang cam tu ..dia tak terus nak main jee..fore play tu penting untuk menakluk wanita..ni petua abg sebagai org dah berpengalaman..so bagi yang belum kawin tu

    belajar tentang tu lebih banyak..esok boleh praktikkan pada isteri masing masing..tak lah isteri kehausan aje..akibatnya cari jantan lain..haaa sape yanng malu..mereka dan keluarga mereka jugaaaakkk…!ok aku sambung semula cerita ku dengan anisah…staf bawahan ku..seorang isteri yang masih muda dengan anak 2 orang dan masih cantik dan bergetah..bila sampai kedalam bilik aku terus merangkul anisah dan memulakan semula kucupan ku..kali ini kulakukan dengan penuh bernafsu dan aku telah bertekad untuk merasai tubuhnya..sambil kami berkucupan .. tangan ku mula memainkan peranan menyelusuri lekuk tubuhnya..kali ini aku telah memasukkan tangan ku kedalam baju kurung nya.. ku usap belakang badannya dengan lembut sehingga membuat anisah makin tidak karuan dan mula menghulurkan

    lidahnya kedalam mulut ku dan memeluk ku dengan erat sambil merapatkan lagi celah kelangkangnya ke adik kecil ku. aku dapat merasakan kehangatan celah kelangkangnya walaupun tempat tersebut masih berbalut pakaian..aku membuka kancing bra nya bila tangan ku telah sampai kesitu..seterusnya aku mula menyingkap baju serta bra nya ke atas dada dan mengeluarkan teteknya yang aku ingin sangat melihatnya..aku masih belum dapat melihat walaupun aku telah mengeluarkan teteknya..hanya aku ramas-ramas serta bermain diputing nya yg kurasa kan tak sebesar mana hanya sebesar kacang kuda kerana dia belum membenarkan aku melepaskan kucupan ku..arghhhhhhhhhhhhhhhh….keluh nya bila mana aku menggentel putingnya secara kasar kerana aku dapat merasakan ianya telah keras..kesempatan ini kugunakan untuk melihat payu dara nya..dan ohhh indah sungguh

    teteknya…bulat dan kurasa berukuran 36c ..lebih besar dari dilahat masa berpakaian..dan masih tegang..puith kemerahan dengan puting berwarna merah gelap seperti kesan kena isap serta mencuat keatas.. ermm bentuk payu dara yg pada ku memang cantik..bulat..putih kemerahan..padat ..puting kemerah-merahan..dan mendongak keatas..“cantikkkk nisahhh..” pujiku ..hanya renungan layu dari mata nisah yang boleh diberikan pada ku…“banggg..nisah tak tahan berdiri…” katanya..lalu kutarik dia kekatil yang tersedia untuk kami gunakan melempiaskan nafsu serakah kami yang dah tak terbendung lagi..setelah berada diatas katil..aku meminta dia membuka terus baju serta bra nya..sementara dia membuat nya kau sendiri membuka baju

    ku..ermmm dengan melihat tubuhnya saja ..aku dah tak tahan ..kerana nisah memang putih org nya..beruntung suaminya dapat nisah..tapi hari ini aku yang beruntung dan malang suami nisah..aku terus berbaring disebelah anisah yang terlentang dikatil dengan hanya berkain sahaja dimana dari pusat ketas tubuhnya telah didedahkan kepada ku..aku mula bermain semula ngan teteknya dan mula menghisap serta bermain puting nya..“nisah ..abg buat tanda kat sini yee”“ jangan bangg..nanti org perasan ..“lalu aku hanya menghispa puting nya dan kali ini tangan ku mula merayap kedalam kain..mengusap peha hingga kepangkal

    peha..eemmmpppssssssss…aaaabbbbbgggggggsambil mula merangkul leher ku dengan kuat..aku dapati panties dah basah kuyup..mungkin tadi dia benar benar klimaks.. bila dia mula membuka kelangkang lebih lebar..aku lepaskan tangan ku dari situ dan mula mencari zip kain nya..lalu kutanggalkan sekali dengan pantiesnya..sekali lagi aku tak tertahan …pussy nya cantik..dengan bulu halus hanya disebalah atas..tembam ..merah serta masih bertaup rapat lagi..tak sabar rasanya nak kumasukkan konekku kedalam nya..namun aku bersabar kerana mangsa telah menyerah..aku gosok pantatnya ..dan ku cungkil serta gentel biji kelentitnya ..membuatkan dia membuka seluasnya kelangkangnya serte mengganngkat punggungnya..menandakan dia keseronokan

    sangataaarrrgggggggggghhhhhhhhhhhhhhh….aaaaaabbbbbbgggggggggggg….nisahhhhhh tak tahannnn bangggggggggg….seeeedappppppppp……..!!!!!rintihnya..aku mula mengucup mulutnya semual sambil tangan ku terus bermain di alur pantatnya yng bersih serta telah cukup basah itu..perlahan lahan aku mencium kebawah keleher..ke teteknya..ke pusat dan kumainkan lidah ku disitu..seterusnya ke alur pantatnya..peha..betis dan kakinya membuatkan anisah mendesah tak tentu hala.habis kain cadar ditariknya akhirnya ia mendapat kaki ku dan tangan mencari butang seluar ku..terus dibuka nya butang seluarku dan terus mengeluarkan senjata ku ..aku menag tak penah pakai underwaer bial pakai jeans..bila mana dia dapat saja btg ku dia terus mengurutnya seolah tak penah dapat seminggu..aku teruskan aktiviti ku di pantatnya..kujilat pantatnya yang semakin banjir..enak rasanya airnya..dia mengangkat punggunungnya dan menyuakan pantatnya kemulutku bial mna lidah ku menjolok kedalam pantatnya..isshhhhhhhhhhhhhhhsshhhhhh ….. abbbgggggggg

    ….sssseeeeeedddddaaaaappppppbbaggggggg …uuuummmmpphhhhhrintihnya..tetiba dia menolak tubuh ku terlentang dan dia terus naik keatas tubuh ku..dia menyerang ku ..mengucup ku..dan memegang konek ku dan terus menghalakan ke arah lubang indah nya..ermmmmppppppp..hanya itu yg ku mampu keluarkan kerana lidahnya telah memenuhi mulut ku..dia melepaskan kucupan nua dan serentak dengan itu dia menekan pantatnya ke arah konek ku.dan blesssss…aku rasakan kehangatan dalam lubang indah anisah..ergggggghhhhhhhh sedap kurasakan ..dan terasa sempit lubang anisahhhaaaarrrrrrgggggghhhhhhhhhhhh…….. jerit anisah biala mana konek ku telah masuk sepenuh nya dalam indah nya..dia mual mengenjut ..menaik dan menurunkan tubuh nya…aku menikmati sambil bemain teteknya yang mual berbuai akibat goyangan tubuh tuannya..oouuuuggggghhhhhhhh….rintihnya …aku tarik tubuh nya ke dalam pelukan ku dan ku kucup semula mulutnya …ishhh sedap rentak enjutan anisah ..goyangan..cuba bayangakan cerita hindustan..bagaimana heroin bergelek ..camtulah anisah gelek pinggangnya sementara konek ku masih didalam

    pantatnya.tetiba..aaaaaaaaaabbbbbbbbbbaannnggggggggggggggggg…keluhnya memanjanggg sambil menekan sekuat mungkin sehingga aku terasa segala yg didalam pantatnya dan memluk ku sekuat kuatnya sehingga aku rasa sukar nak bergerak..aku terasa seperti kena kencing bila mana air hangat keluar dari lubang pantatnya mengalir melalui konek ku serta kurasakan begitu ngilu bila mana tetiba kepala konek ku terasa digigit gigit didalam lubang indah anisah..meneybabkan aku menjadi tak tertahan akhirnya dan hampir aku terpancut andainya kemutan di kepala konekku tadi masih berterusan..rupanya dia telah klimaks lagi..dan mula mengendurkan pelukan namun masih belum berganjak dari atas tubuh ku..konek ku maish didalam pantatnya dan masih terasa air anisah mengalir memabasahi seluruh batang ku serta telurnya sekali. aku biarkan dia seketika lalu kukucup dahi nya serta kubisikkan ketelinga nya..“sedapp sayang…"dia hanya mengangguk…"tak menyesal nisah telah berlaku curang pada suami nisah…konek abg masih didalam..dan abg belum puas lagi…abg nak pancut didalam ..“dia melepaskan keluhan..serta secara berbisik dia bersuara..“nisah tak menyesal kerana nisah tak pernah rasa kepuasan begini dengan suami nisah…lakukan lah bang…isikan lah rahim nisah dengan air abg..nisah rela…

    dia masih diatas tubuh ke dengan btg ku masih keras tegak terbenam didalam pussy nya yang tembam, sempit serta bersih dan putih itu. tak kusangka pussy masih seketat itu walaupun telah mengeluarkan 2 org anak, walhal btg ku bukan besar mana just 6.5 inchi panjang dengan 3.5 inchi besar je..kan saiz biasa bagi org melayu cam aku.Berdasarkan pengalaman dan bacaan serta perbincangan ngan rakan sealiran (maksudku tentang sex dan alat kelamin wanita) nisah punyai pussy lubang tanduk dimana pussy menyempit didalam..org sebegini setahu ku kurang berapa gemar sex dan susah untuk memuaskan nafsunya tapi kalau berjaya membuat dia puas..ermmm beruntung lah org itu kerana dia akan mencari terus org itu..

    “nisah… boleh abg sambung?” tanyaku sambil mengelus serta mengucup dahinya.

    dia hanya memeluk ku dengan erat dan mencium leherku… aku mulakan semula serangan ku dengan mula mencium pangkal leher dan telinganya membuat dia mendengus dan mengeluh semula..

    aku ramas ponggungnya yang pejal dan padat serta sedikit tonggek itu. Dia mula membalas aksi ku dengan mencari mulut ku. akhirnya kami berkucupan lagi.

    Btg ku masih terus didalam pussy nya yg masih ku rasa mengalirkan air nikmatnya. setelah agak lama punggong nya mula beraksi dengan mengoyang kan kekiri dan kekanan sambil kedua kakinya lurus memeluk erat kedua kaki ku..

    aku terus membelai seluruh belakangnya dan cuba untuk bermain dia lubang bontotnya..namun tidak berjaya kerana dia merapatkan kakinya. aku terus bermain di punggung nya, nak ku kerjakan teteknya yg memang menjadi igauan ku itu tak berjaya kerana dia memeluk ku dengan erat menyebabkan aku tiada ruang untuk bermain di bahagian hadapan tubuh nya.

    ‘uuuuppppmmmmmmmmmmmmmhhhhhh…“ aku dengar keluhan nya setelah lama kami berkucupan dan serentak dengan itu dia mula melebar kan kaki nya dan menekan pussy membuat ku terasa btg ku terbenam dengan lebih dalam.. akhir dengan perlahan dia mula mengangkat dan menekan pussy nya seperti org buat tekan tubi tapi yang bergerak hanya punggungnya sementara mulut kami masih tidak lepas berkucupan dan dia terus memeluk ku dengan erat.. aku sebenar berusaha untuk melepaskan kucupan dan hendak mengerjakan teteknya yang masih belum puas kau isap dan uli tapi tak berjaya kerana anisah begitu kuat memeluk ku serta begitu asyik dia memainkan lidahnya dalam mulut ku.bila dia telah mengangkang aku terus menyerang ke bahagian dubor nya dan jari ku mula meyucuk-yucuk lubang bontotnya dan aku dapat rasakan terkemut kemut bila mana jari ku berman disekitar situ..

    akhirnya dia meggendurkan pelukaan serta kucupan nya …sempat ku jeling wajahnya pada ketika itu..

    ermm merah..taukan org putih dalam keadaan malu berubah jadi merah.. tapi yang ni rasa merah bukan kerana malu tapi telah bernafsu.. aku terperanjat bila mana kusedari dari matanya yang tertutup rapat itu , mengalirkan air mata..membuat ku terkedu dan aku serta merta memberhentikan aktivitiku..lalu

    “nisahhh..nisah menangis..?” tanya ku

    aku sebenarnya binggung pada waktu ini, baru sebentar tadi dia berkata kata seolah olah anisah begitu mendambakan hubungan sex dengan ku

    suasana sepi..tiada bicara antara kami ..kami hanya terlentang menghadap siling mengatur semula nafas..

    aku memalingkan mukaku ke arah nya..dan kulihat anisah masih terlentang dengan keadaan kaki masih terkangkang…dada terus masih berombak memperlihat buah dadanya membusung turun naik serentak dengan helaan nafasnya yang masih belum teratur….bibir mulus delima merekah di ketapnnya…. dan matanya terpejam rapat..ku lihat airmatanya masih mengalir membasahi pipinya yang putih gebu dan cantik.

    Aku terkedu melihatnya kerana kusangkakan apa yang kami lakukan atas kerelaannya, situasinya membuat aku jadi takut andainya dia hanya mneyerah kerana terpaksa atas pertolongan ku menyelesaikan masaalahnya…

    lantas aku mengiringkan badanku ke arahnya lalu kuusap kepalanya..

    “Anisahh….kenapa ni..nisah menangis..?” Tanyaku sambil membelai kepalanya serentak pipinya kucium dengan mesra..

    “nisah marah kan abg kerana mengambil kesempatan diatas kesusahan nisah ke?“ulangku dengan lebih tegas dan tersu terang..

    akhirnya dia membuka matanya dan merenung ku..tetiba dia terus memeluk ku membuatkan aku terlentang semula dan dia meletakkan kepalanya didadaku..anisah tersedu menangis di dalam dakapan ku.Aku hanya dapat mengusap lembut kepalanya sambil mencium ubun ubun nya serta mebiarkan dia terus menangis..

    setelah agak reda..aku emnarik tubuhnya lebih rapat kedalam tubuh ku dan kami berpelukan dalm keadaan telanjang bogel .. paha nya diatas btg ku dan akau dapat merasakan pussynya yg berair di peha ku. Buah dadanyanya menekan kenyall di abdomen ku… aku megelus mesra belakang badannya..

    "dah reda sayang…nak cakap kenapa?” tanya ku..

    dia mendongakkan mukanya dan tersenyum..cantik sekali..senyuman yg bukan dibuat buat..tetapi senyuman seorang kekasih kepada kekasihnya..

    ccuuuuppppp.. dicuimnya pipi ku dengan mesra dan manja.. membuat ku keliru..untuk apa tangisannya itu..

    akhirnya..

    “terima kasih bangg..” katanya..membuat aku tambah binggung dan keliru dengan sikapnya..

    “abg pelik ye….nisah tak menyesal sikit pun atas apa yg telah abg lakukan pada nisah tadi.. cuma ….."terangnya

    "nisah sendiri tak tahu..kenapa nisah menangis..mungkin kerana nisah ada rasa sedikit bersalah terhadap diri nisah yang telah menduakan suami nisah.. ” lanjutnya sambil melepaskan pelukan ku dan kembali menelentang disebelahku.. dengan beralaskan lengan ku..

    “nisah tak pernah begini bang… masa anak dara pun nisah takut ..tetiba dah bersuam…” hentinya tanpa menghabiskan kata-katanya dan menarik nafas panjang..

    “telah ada anak 2..nisah sanggup buat begini!"sambungnya.

    "nisah menyesal lah ni?"tanya ku..

    sambil menarik nafas panjang "tak bang..cuma tadi nisah teringat anak dan suami semasa abg…. ermm kat nisah!” lanjutnya “tu yang nisah menangis ..tupun nisah tak sedar yg nisah nangis.."terangnya..

    Aku memeluk nya dengan mesra dan dia membalas pelukan ku..dan kami hayal dengan sentuhan itu..

    "nisah… nisah menikmati tak apa yang kita buat tadi?” tanya ku..

    “ermm..abg best..” jawabnya

    “sedap tak?” tanya ku lagi..

    “seeedappp bangg”

    “Selalu nisah rasa sedap cam tu tak..”

    “abg niiii…” gerutunya sambil mencubit puitng payu dara ku.

    “kenapa?” tanya ku lagi

    “belum pernah nisah rasa sesedap tadi banggg…” jawabnya secara perlahan antara dengar ngan tidak sambil dia menyembunyikan mukanya di dadaku..

    “puass!” tanya ku lagi..

    “a'ahhh!"katanya sambil menghisap puting tetak ku.

    "nisah…” panggil ku dengan manja..

    “ermmmmm..” jawapnya kerana dia masih bermain ngan payu dara ku..

    “abg nakk lagi boleh..?” tanya ku..

    Dia mendongak kepala dan merenungku sambil tersenyum..

    “abg belum puas?” tanya semula..

    “belum sayangggg…!” kata ku mengoda sambil tangan ku mulai meramas punggungnya..

    “nnniiiisaaahhh punnn bangg!” bisiknya

    “tapi jangan buat kat belakang nisah ye bang.. sakit laaa” katanya..

    “ok lah sayang…."jawab ku lantas merangkul lehernya dan menarik mukanya kearahku dan kami mulai berkucupan lagi.. lantas anisah menindih badan ku dan menekan pussy diatas btg ku serta mengoyang kannya seperti penari gelek..menyebabkan btg ku mulai mengeras semula…

    Tindak balas pussynya membuat aku tambah geram dan bernafsu.. biji nya mulai tersembul kemerah merahan..alurnya mulai membuka serta mengeluarkan isi dalamnya yang berwarna merah serta terkemut kemut seperti kelopak bunga baru mulai kembang..sedang lubang pusyynya terbuka kecil sahaja.. aku bengkokkan kaki nya dan kangkangkan seluas mungkin membuat kelopak pussy lebih terbuka dan lebih menonjol..sedang anisah masih terus mengoyangkan pusing seperti penari gelek..

    tanpa membuang masa aku serang semula pussy nya ..kali ini lidah ku mulai bermain didalam laur pussy nya dan bila sampai ke biji kelentitnya aku pun menyedut bijinya semahu ku membuatkan punggung anisah terangakat lebih tinggi sambil… "aaaaaaaaaaaaaaaaaggggggghhhhhhhhhhhhhhhh” menjerit kecil. tangannya tak henti bermain dikepala ku sekejap mengusap sekejap menekan kepala ku.

    “uuuuuuuuuoooohhhhhhhhhh” rintihnya bila tangan ku mulai meramas teteknya. sambil menjilat terus pussynya. rintih serta erangan nya telah tidak tentu hala serta dengusan nafasnya menjadi bertambah kencang. sesekali anisah merintih memanggil nama ku..

    aku capai bantal dan ku alaskan dibawah punggungnya..ini membuat kan pussy nya serta lubang punggung nya lebih terserlah bila mana aku kuakkan kakinya lebar lebar..

    aku tidak dapat menahan keinginan ku untuk menjilat lubang belakangnya..

    dengan lidah ku jelirkan aku mulai menjilat lubang belakang nya..membuat anisah tersentak dan mengepit kepala ku..“abbbbbggggggggggggg…” sementara tangannnya meraih cadar yang telah sedia berkecah.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg…… aaaaaarrrgggggggggghhhhhhhh” jeritnya memanjang sambil mengangkat tinggi pussynya sementara tangannya menekan kepalaku sehingga seluruh mukaku terbenam dicelah kelangkangnya dan kakinya menyepit kuat kepala ku serasa susah aku nak bergerak..

    tetiba aku merasakan seperti ada terpancut kemukaku dicelah kelangkang anisah..dan ianya terasa hangat hangat dan sedikit termasuk kelubang hidung serta mulut ku…

    terasa sesak nafas ku kerana aku tersepit begitu….

    akhir anisah mengendurkan kepitan pehanya dan membuka lebar kangkangnya serta mendepangkan tangan nya dengan nafas masih mencungap..

    aku angkat muka ku dan menyapu air yang telah membasahi muka ku..dan kurasakan masin payau namun enak berlemak air yang memasuki mulut ku.. bila ku lihat pussy nya ..kelopak pussynya terbuka dengan isi dalamnya yang berwarna merah masih mengembang dan menguncup (kemut) sambil mengeluarkan lendir berwarna putih ..

    ermm anisah ku telah klimaks lagi… aku raih kaki kanannya dan aku cium serta sedut betisnya yang putih serta cantik itu..

    “anisah…dah sampai kee…” tanya ku..

    “ermm..” katanya sambil menganggukkan kepalanya.

    “abg jilat belakang tadi nisah tak tahan le banggg…tu yang nisahhhh…” katanya tanpa menghabiskan ayatnya dan tersenyum puas kepada ku..

    “tapi abg belum lagi sayanggg.."kataku lagi.

    "abg puaskan lah bang…nisah sedia untuk kepuasan abg..” jelasnya

    “nisah…abg nak tinggalkan kenangan kat sini.."kataku sambil menunujukkan celah kelangkangnya..

    dia hanya mengangguk..lantas aku benamkan sekali lagi muka ku dipangkal pehanya dan aku mulai menyedut meniggalkan bekas bekas sedutan sekitar pussynya serta pangkal pehanya..

    "eeeerrrrmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…” keluhnya manja..

    bial telah kurasa kan tiada ruang lagi nak kutinggalkan kerja aku mendongak dan megelus pussy secara lembut dengan lidah ku

    sambil menjilat sisa air nya yang masih keluar..

    akhir aku beralih dan terlentang disebelahnya..

    “kenapa bang…?"tanyanya bila kau beralih kesebelah..

    "nisah kulum btg abg.."pinta ku..

    dia menangkap btg ku dan mengelusnya..

    digenggam serta menaik turunkan urutan nya menyebabkan btg ku tambah menegang.

    "banggg..panjang lee..patut pun nisah rasa sampai ke perut tadiii.."komennya.

    "besarnya..” tanya ku lagi..

    “ermm ..besar jugak ni..penuh ni tangan nisah pengang.."jelasnya..

    "ngan suami nisah punya.."tanya ku..

    "abggggggg….jangan ler ingat nisah tentang dia.."gerutunya tanda protes..

    "maaf sayang” pujuk ku sambil mengelus belakang badan nya.

    “abg nak tau aje.."lanjutku..

    dia mendekatkan mulut nya ke telinga ku dan menjilat disitu mebuat aku kegelian yg amat sangat..

    "abg punya lagi besar dan panjang..!”

    bisiknya ditelinga ku..

    aku tersenyum didalam hati kerana aku tahu bahawa aku telah menang dalam keadaan ini..

    “nisah.. kulum btg abg sayangg..” gesaku lagi.

    “ermm…nisah tak penah buat le bangg…nisah gosok je yee..camni"katanya sambil tangannya terus mengurut btg ku..

    "nisah sayang abg kann… abg dah jilat pussy nisah sampai nisah puas sangat tadi.. sekarang abg nak rasa nisah kulum btg abg pulak..” terangku..

    “ermm… tak nak laa bangg” katanya lagi..

    namun aku terus memujuk.. dan akhirnya dia bersetuju.bila mana dia mnegalihkan muka nya ke celah kelangkang ku . sambil menjeling ke arah ku seolah mohon simpati agar aku tidak meneruskan niatku meminta megulum btg ku..anmun aku buat tiadak peduli..

    “cium jer dulu sayangg…” arah ku

    “ahhh disitu” kataku bila mana dia mulai mencium kepala batang ku sambil memejamkan matanya.

    “keluarkan lidah sayangg.."arah ku lagi..dan diamengeluarkan lidahnya ..

    "ermm jilat kepala konek abg tu…"arahku selanjutnya..

    dengan gaya seperti takut takut dia menjilat kepala btg ku..

    mula dengan jilatan sekali lalu..

    kemudaian mulai beralih ke jilat penuh..

    "masukkan dalam mulut sayangg sekarang..” arahku selanjutnya..

    dia pun memejamkan matanya dan membuka mulutnya serta membawa kearah btg ku..

    sedikit demi sedikit btg ku mulai masuk dalam mulutnya.. dan bila kepala takut btg ku telah berada dalam mulut nya “kulum nisahhhh.."arahku seterusnya dan dia pun mulai mengulumnya. ” mainkan lidah nisah kat btg abg tu” arahku lagi

    dengan mulutnya mengulum btg ku..lidah bermain dengan kepala btg ku didalam mulut nya..aku menjadi tembah enak..

    “iiiiiiissssssshhhhhhhhh…sedap nisahh..” kataku..

    aku mulai memegang kepalanya dan mulai menrik utuk mengeluarkan btg ku ..dan bila btg ku terkeluar..

    “camner nisah ..best takk..” tanya ku

    secara berbisik dia menjawab"sedappp..cam isap aiskrim malaysia..“katanya..

    “ermm ..kulum lagi sayang..kulum sampai habis masuk lam mulut nisah..” kataku lagi.

    tanpa tekanan dan pujukan lagi nisah merendahkan kepalanya dan meraih btg ku dan terus memasukkan btg ku dalam mulut nya dan mulai mengocoknya menggunakan mulutnya… tetapi hanya separuh sahaja btg ku yg dimasukkan diadalm mulutnya..

    Aku pegang kepala dan membantu nya megocok btg ku dalam mulut nya dengan menekan dan menggangkat kepalanya. Sesekali aku mengeluh bila terasa giginya terkena btg ku.. “jangan kena kan gigi tu yangg..perit..pakai bibir ngan lidah jee..” ajar ku padanya..

    “ermmm..cam tu..ye macam tu sayangg…terus..kulum lagi sayang..!”

    aku mengeluh sedap ..bila dia menyedut yedut btg ku..

    Aku mulai memaju mundurkan serentak dengan pergerakan nya mengeluar dan memasukkan btg ku dalam mulutnya. tangan ku pula terus meramas dan mengusap kepalanya… Anisah nampak nya cepat mempelajari teknik mengulum kerana aku terasa makin kuat kuluman nya dan lidah begitu pandai bermain di kepala btg ku membuat aku tidak tahan ..dan aku terus menekan kepala secara tiba tiba mengakibatkan seluruh btg ku yg bersaiz 6.5 inchi panjang dan 3.5 inchi besar memenuhi mulutnya yang mungil serta menjolok tekak anisah..

    akibatnya anisah tersedak dan berusaha menolak btg ku keluar dari mulutnya namun aku masih menekan kuat..

    “eeemmmmpppppppppphhhhhhhhhhhh” plak..plakk.. anisah bersuara dan menampar nampar peha ku kerana tak selasa dengan kehadiran btg ku yg memenuhi mulutnya.. dan bila ku lepas kan..merah padam mukanya dan terbatuk batuk ..

    tetiba dia berlari kebilik air..

    “uuuweeeeeeekkk….uuuuwweeeekkkkkkkkkk…!” bunyi yang kudengar menandakan anisah termuntah.

    aku menuruti anisah kebilik air.. seterusnya memeluk anisah yang sedang menonggeng dari belakang dan mengusap serta mengurutnya belakang badannya dengan penuh kasih sayang… aku lebuhkan kucupa ku ditengkoknya..

    dia memusingkan badannya bila keadaan telah reda..terus dia menangkap btg ku dan memicitnya sekuas hatinya..

    “aduiiiii iii.. sakit nisahh.."komen ku akibat perbuatannya.

    "ermmm tulah panjang sangat…sampai termuntah nisah!” katanya..

    “kenapa lak pasal panjang boleh mebuat nisah muntah?"tanya ku bodoh..

    "yelah..kena tekak nisah mane tak muntahnya.” terangnya..

    “ermm ..tapiiii sedap takk?"tanya ku..

    "ssee..dappppp"jawabnya berlagu..

    aku hendak mengucup mulut nya semula..tetapi dia mengelak kali ini..

    "nak makan muntah nisah..nisah baru muntah ni bang, belum basuh.."katanya..

    aku hanya mampu tersenyum dan melepaskan dia menuju ke sink di bilik mandi untuk berkumur..

    "bang siramkan muntah nisah tu bang” pintanya..

    kami bersama -sama memebersihkan muntah dan sama sama membuang air kecil..sekali lagi aku suka mengganggu mengakibatkan anisah terhenti henti kencing.. mane tak nya setiap kali dia mengeluarkan air kencing..aku pun hulurkan tangan ku dan jari ku menutup lubang kencingnya..

    dia menahan kencing dan beralih arah..

    aku lakukan lagi..sehingga 4 kali aku buat begitu sehingga anisah hilang sabar mungkin “abnggg!” jeritnya sambil menolak aku ke belakang,oleh kerana kedudukanku yang mencangkung aku gagal mengimbangi diri dan terduduk dan hampir terlentang. dengan pantas dia menolak diri ku lagi sehingga terlentang, dan bila aku telah terlentangdia terus duduk di dadaku dalam keadaan mencangkun dimana lututnya menahan lengan ku menyebabkan kau susah nak melepaskan diri..

    “abg nak main kencing nisah ye..?"katanya sambil tersenyum..serentak dengan itu dia melepaskan kencingnya didadaku..

    terasa hangat dan banyak kencingnya didadaku dan sebahagiannya meleleh keleherku. aku bermandikan air kencing anisah hari tu..namun timbul rasa seronok di hati ku kerana aku tak menjangka akan mengalami pengalaman sebegini..yang hanya pernah ku saksikan dalam vcd biru aje.walaubagaimanapun aku masih tak tergamak untuk merasa air kencingnya..

    bila dia telah selesai dia pun bangun dan mengambil shower..aku menyapu dadaku dan aku cuba untuk mencium air kencing nya..sepantas kilat dia menepuk tangan ku..

    "abg! kotor lahh ..ada ke nak rasa air kencing..!” katanya..

    “bukan lah..abg nak cium aje!"jawab ku..

    "mestilah bau hancing..kencing…"jelasnya..

    "dah mari nisah mandikan abg!” katanya serentak dia meyirami diri dengan shower. sungguh bahagia rasanya.

    disabun nya seluruh badan ku..dan sewaktu dia menyabun dadaku dengan manja dia berkata “abggg…abg marah ke kat nisah..sebab kencingkan abg tadi?”

    aku hanya mengeleng sambil tersenyum.

    “maafkan nisah bang..nisah dah tak tahan sangat..tapi dah abg ganggu..tu nisah buat camtu..maafkan nisah ye bangg!” rayunya..

    “abg tak marah nisah pun..!” terus ku peluk dirinya dan aku kucup mulut nya..

    dia membalas kucupan ku..

    kami terus berkucupan dibawah shower, sambil mengosok belakang masing masing.aku mulai mengucup ke telinga nya..seterusnya ke lehernya. sementara tanganku mulai meramas teteknya dan sebelah lagi tangan ku ke punggong nya. Anisah memberi tindak balas dengan mendongakkan kepalanya untuk memudahkan aku mengerjakan lehernya. Tangan nya mulai menyusup di celah kelangkang kami mencari btg ku yang mulai menegak semula, dan bila mana tangannya menemuinya terus di urutnya btbku dengan lembut.Kami terbuai dengan keasyikan degan perbuatan kami dibawah shower didalam bilik mandi. setelah aku merasa kan tidak tahan lantas sahaja aku campung anisah.. kakinya memeluk pinggangku, punggungnya ku ampu, teteknya ku isap…dan dalam keadaan begitu aku terus mengangkatnya menuju ke katil semula..

    dengan agak kasar aku campak kan tubuh anisah ke atas katil yang terlah berselerak akibat peperangan kami lalui sejam yg lalu.

    “ahhhh!” terperanjat anisah bila aku lakukan begitu, namun aku begitu tertarik dengan hasilnya bila mana dia terlentang dengan keadaan kaki terkangkang luas membuka lubang pussy.

    Tanpa membuang masa aku terus menyerang kearah pussynya yang telah penuh dengan tanda tanda kucupan ku di sekitar pangkal peha dan bibir pussynya.lebam sana sini.aku kuakkan kakinya lebar lebar..aku julurkan lidah ku..dan ku jilat alur pussynya bemula dari pangkal bawah sehingga ke belahan atas dimana terletaknya biji indah nya yang telah bersembunyi semula.. dengan sepenuh hati aku sedut di sekitar situ membuat anisah menjerit “arrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhh….” sambil menarik narik rambut ku menagakibatkan biji kelentitnya terkeluar semula bila mana ku lepaskan sedutan ku disitu.. satu pemandangan yg amat aku gemari bila mana dia telah mulai merasa terangsang..biji kelentitnya terkeluar, bibir pussynya terbuka menunjukkan segala isi yang ada didalam pussynya..

    aku sekali lagi memainkan lidahku disitu.dan jari ku mulai bermain di sekitar lubang anusnya.Anisah mulai menggoyangkan punggungnya menandakan dia telah mulai menikmati perlakuan ku dicelah kelangkang nya.

    “aaaaabbbggggggg………” desahnya setiap kali lidahku menjolok kedalam lubang pussynya. Bila kurasakan air pussynya telah mulai keluar..aku halakan jari hantu ku kelubang pussynya dan dengan mengejut aku menjolok kedalam lubang pussynya. habis sebatang jari ku benamkan dalam lubang pussynya. Anisah bertambah kuat menggoyang serta manik turunkan punggungnya seretak dengan keluar masuk jari ku dalam pussynya. Bila aku merasakan pussynya telah mulai lebih terbuka ..sebatang lagi jari ku ku masukkan..ini bermakna 2 btg jari ku bermain didalam lubang pussynya.

    Sebatang jari ku ku bengkokkan sengaja untuk aku menggosok dinding atas dalam pussynya yang berkedut kedut itu membuat anisah berteambah mengelisah dan bergelinjang

    “ abbbbgggg…abbgggggg….ssssseeedddaaappp bangggg” rintihnya tertahan sambil tangan terus mengusap kepala dan menekan kepala ku kuat ke pussynya.

    Dengan perlahan aku memusingkan badan ku dan terus aku bercelapak diatas tubuh nya dengan keadaan kepalanya di kangkang ku dan btg ku tepat dimuka nya sementara kerja ku dipusy tidak ku hentikan. stail 69..aku diatas anisah dibawah.

    Bila mana sahaja btg ke berada dimukanya sertamerta ditangkapnyanya btg ku dan terus dikulumnyanya btg ku.. ermmm aku dapat merasakan kali ni dia lebih pandai mengulum walaupun tadi dia termuntah bila mana aku secara paksa memasukkan seluruh btg ku dalam mulutnya..tapi kini dia dengan sendiri menyedut masuk seluruh btgku kedalam mulutnya dan menyonyotnya..terasa berdenyut btg ku didalam pussynya..

    aku teruskan permainan lidah ku di kelentitnya..dua btg jari ku didalam pussynya dan serentak dengan itu menggunakan tangan sebelah lagi , aku berusaha untuk menjolok jari ku masuk kedalam lubang dubornya yang terkemut kemut. terasa payang namun aku usahakan dengan membasahkan jari ku dengan air yang mengalir keluar dari lubang pussynya.

    tetiba aku merasakan lubang dubornya terbuka, tanpa mebuang masa aku terus memasukan jariku kedalamnya sehingga habis kedalam. bermakna serentak ku lakukan hisapan di kelntitnya, jolokan lubang pussynya serta lubang dubornya, membuat anisah mengerang tertahan kerana mulutnya telah penuh dengan btg ku.dapat kurasakan telah hilang rasa jijiknya melakukan anal sex.aku lakukan aktiviti tu begitu lama sehingga anisah benar benar hilang pertimbangan..

    dia buka kaki seluas-luasnya sementara tangannya membantu ku dengan menguakkan pussynya.. sementara mulut nya terus mengulum btg ku serta menyedut yedutnya..akhirnya dia mengeluarkan btg ku dan merintih

    “abbbbgggggggggggg….tttoollonggggg bangggg nissahhh tak tahannn sangat dah niii…

    masukkan btg angbgggg dalam pukii nisahh bangggggg…”

    namun aku tak mengendahkan rayuanya malah melajukan kocokan jari ku dalam lubang pussy dan bontotnya..membuat anisah mengelinjang tak tentu arah serentak mengangkat pusssynya setinggi mungkin.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg………."jeritnya serentak dia mengepit pehanya dan menekan tanganku sekuat mungkin kearah pussynya..

    aku mengambil peluang ini dengan menahan kakinya dari mengepit dengan menahan menggunakan bahu ku ..aku amat mengemari melihat pussy wanita tengah klimaks.. dan pemandangan ini lah yg kulihat sewaktu anisah sedang klimaks dimana jariku amsih didalam pussynya dimana pussynya menyedut kedalam kemudian memuncung keluar berserta air maninya yang terpancut keluar membasahi seluruh jari dan tangan ku..

    aku tadah airnya dengan telapak tangannya..dan bila dia telah agak reda aku tarik tanganku dari celah kelangkangnya dan aku simpan air nya ku bawa kemukanya dan kusapukan disitu serta alisnya…(petua ni)

    Aku lihat matanya masih terpejam rapat tanda dia masih menikmati.

    aku beralih menuju kecelah kelangkangnya..aku raih kedua kakinya dan meletakkan ke bahuku.. aku tujukan btg ku kelubang pussy nya.. serta aku berkata "anisah….abg nak kerja kan pussy anisah sekarang”

    dia hanya membuka sedikit matanyanya dan mengangguk.. serentak dengan itu aku membenamkan btgku kedlam pussynya yang tealh sedia becak.bilamana saja btg telah masuk seluruhnya kedalam dia hanya “ermmmmmmm…ishhhhhhhhhhhh” sambil membusungkan dadanya.aku membetulkan posisiku untuk mengenjot pussynya dengan kakinya terlipat di bahu ku.

    dimulai dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju aku mengenjut membuatkan anisah kemabali berghairah dan memebri respon yang dapat kurasa dibtg ku yang telah mulai disedut sedut oleh pussynya.

    bilamana akau merasa begitu aku tukat rentak ku dengan memasukkan secara perlahan lahan dan bila mana semua telah masuk serta merta aku cabut keluar btg..membuat anisah mengerang kesedapan..

    “aaaahhhhhh….abbbggggggggg….ssssseeeedaaaaaaaaapppppp bbbnnnnnnnnggggggggg…!”

    sesekali dia cuba memaut tengkok ku..

    kaki nya telah terlipat sehingga lututnya menekan buah dadanya sendiri.

    “sedappp takkk nisahhhh…” tanya ku..

    “sssseeeeeeeedddddaaaappppp bbbbbbbbaannnnnnnnng”

    “nisah nak selalu takkk cam ni…” tanya seterusnya..

    “naaakkkkk bangggg…nisahhh nak konekk abgg selalu…"katanya dalam rintihan nya.

    "boleh abg laku kan apa saja atas tubuh mu sayangggg…"ulangku..

    "bolehhhh bangggg…nisahhh mau asalll rasa sessssedapppppppp….iiiiii..niii~” ulangnya.

    dengan itu juga kau mengehntikan aktivitiku dan mengeluarkan btg ku dari pussynya..

    aku pinta anisah menonggeng, dengan pantas dia menonggeng dan menyuakankan pussynya kearah ku..

    “lekas bangggg nisah nak konek abg dalam indah nisahhh bangggg!” rayunya sambil mengangkat dalam keadaan menunggeng.

    Aku halakan btg ku kedalam pusyy nya dan menekan habis keseluruhan btgku dlaam pussynya..

    “aaaaaaaaarggggggggggggggggghhhhhhhh…” rengeknya bilamana btg ku menyondol pangkal rahimnya..

    aku pun mulai menyorong tarik btg ku dalam pussynya serentak itu dia makin meninggikan alias menongek lebih tinggi punggung nya dan merendahkan bahunya mengakibatkan seluruh muka pussynya sentiasa beresentuhan dengan kulit ari ari ku.

    “aaaaaaaahhh ahhhhh ahhhh ..ouughhhh.ouggghh”

    “abggggggg…….! ” tetiba dia meninggikan lagi punggung nya dan sedikti mengepit btg ku dan aku aras amat payah nak menrik keluar.. btg ku terasa amat geli kerana didalam pussynya terasa digigit gigit kepela btg ku.. serentak dengan itu kedengaran satu bunyi..plopppp…

    ermmm rupanya dia klimaks lagi setelah hampir 45 minit kami bermain..

    dia menjatuhkan punggung dan kau menuruti tanpa mengeluarkan btg ku dari pussy nya..

    aku cium lehernya..

    “eeemmmmmmmmmmmmm…” terdengar cungapan nafasnya..

    aku keluarkan btg ku…yang lencun dek airnya..

    anisah masih meniarap.. aku buka kakinya ..kangkangkan lebih lebar..

    aku ambil bantal dan alaskan bawah perutnya supaya punggungnya sedikit terangkat..

    setelah itu aku masukkan kembali btg ku kedalam pussy.. dan ku keluarkan.. basah dengan air pussynya..kali ini aku tuju ke lubang dubornya..

    aku tekan sedikit mulai membenam..dan bila mana kepala btg ku mulai terbenam dia mengangkat kepala..dan

    “aabbgggg….pelan pelan bangg.. nisah tak pernah buat..” katanya..

    “boleh abg lakukan kat situ nissah?” tanyaku..

    “untuk kepuasan abg…nisah rela banggg..dan hanya abg sorang akan nisah benarkan..” jelasnya

    “tq.” jawab ku pendek sambil terus menekan..

    bila telah hampir separuh btg ku masuk sekali lagi anisah mendongak sambil memaut cadar katil serta merintih “aaabbbbgggggggg……..aaaaaaa..iiiiiiiissshhhhh”

    aku tau dia merasa agak perit kerana lubangnya memang ketat dan sempit..aku sendir merasa payah nak menekan habis. namun aku mahu menikamati lubang dubor anisah..

    “aaaabbbbbbbbbggggggggggggggggggggggggggg…” bila mana aku bejaya menekan habis btg ku kedalam.

    aku terus merebahkan badan ku menindih tubuhnya dengan btg ku terbenam dalam lubang dubornya..aku kucup tengkoknya dan meyeluk ke dadanya dan bermain deengan buah dadanya..

    setelah tu aku mulai mengenjut dengan memasuk dan megeluarkan btg ku darti lubang doburnya. makin lama makin selesa kerana telah mulai dapat menerima btg ku dlaam lubang dubornya.

    aku teruskan henjutanku..serentak dengan itu jari ku mulai bermain di pussynya dan sekali lagi jari bermain didalam pussynya . emebuat anisah mengerang..

    “aaahhhhh…..abggggggg sedappppppp banggggg….”

    “ssssssssseeeeedddddddddaaaaaaaaapppp sangat bangggggggggggg”

    “lallllaaagggggiiiii bannngggg”

    “ennnnnjuttttt kkkuaaaat bangggg”

    “kkkkooorrrreeeekkkk pppuuukkkiii nisssahhhh banggggg”

    itulah antara kata katanya membuat aku tambaah bersemangat terus menikamati tubuhnya.

    aku telah benar benar tidak dapat menahan lagi..dan aku menagm,bil keputusan untuk memancutkan air maniku dalam rahim nya..dengan itu aku mencabut btg ku dari lubang dubornya..

    menelentangkan dia semula terus membenakan btg ku dalam lubang pussynya

    “eeegggghhhhhhhhhhh…” bilamna secara kasar aku membenamkan btg ku dalam lubang pussynya dia terus merngakul pinggangku dengan kaki nya..

    serentak dengan itu pussynya telah mengecut membuat aku terasa begitu sempit lubang pussy..sementara didalam mengigit gigit btg ku..seolah menyedut yedut..membuat aku tambah tidak tahan

    akhirnya dia menegpit kuat pinggang ku dan memluk kua tubuh ku ..sehingga aku tidak dapat meneruskan aktiviti ku meyorong tarik btg ku keluar masuk..

    namun serasa sensasi lain di btg ku dimana kurasa seolah olah btg ku di kulum kulum didalam lubang pussynya..

    “aaaaaaaaaaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggggggggggggggggggggg!!!!!"jeritnya serentak dengan itu dia meninggikan pussynya membenamkan seluruh btg ku dlam pussynya dan aku pun telah tidak dapat menahan rasa klimaksku dimana ku rasakan pussynya menyedut kuat btg ku..akhirnya

    "aaargggggggggggggggggggggggg..aaaaaannnnnnnnnnisssssssssssaaaaaaaahhhhhhhh…"serentak dengan itu aku lepaskan segala rasa nikmat yang tak terhingga dalam tubuhnya..

    kami terdiam dan masih berpelukan seketika sambilmebagtur nafas..

    dan akhirnya btg ku terkeluar sendiri bila telah mulai mengendur…

    aku kucup dahi nya..aku katakan pada..

    "terima kasih nissah….pussy nisah sedappp sangat..” kataku

    “sama sama banggg… nisah pun puaaasss sangat…"katanya sambil tersenyum manja dan mencium pipi ku..

    "nisah maaf kan abg ye main belakang nisah tadii.."kata ku

    sambil mengusap muka ku.."tak pe bangg…memula nisah rasa sakit jugak…tepi lepassss tu…”

    “sedap!” kataku.. dan dia hanya menganguk.

    aku mencium semula pipinya dan mengucup mulutnya..

    aku renung matanya dan dia membalas renungan ku..

    akhirnya kami berkemas dan membersihkan diri serta bilik itu semula..

    “bang…nampak lain tak nisah jalan bang..” katanya..

    “kenapa?” tanya ku

    “terasa sengal la bontot nisah..takut suami perasaan nanti” kataanya..

    “takdelah..biasa jee” kataku.

    setelahs emuanya beres kami pun meniggalkan rumah tersebut setelah lebih dari 4 jam kami bertarung nikmat..

    setelah sampai di pejabat..

    “bila abg nak jumpa nisah lagi” katanya

    “ermmm nisah tak puas lagi ke?” tanya ku tetapi dapat cubitan di peha ku.

    “bukan lee..inilah pertama kali nisah rasa puas main sex..dah anak 2 ni..” katanya..

    “ok lah nanti abg aturkan ..sementara tu kat ofis buat macam biasa.."kataku

    "ssssssssssaaayangggg abgg"jawabnya sambil meletakkan jarinya ke bibirku..

    kami berpisah di lift ke meja dan bilik masing masing tanpa syak sesiapa…

    kamarulsaga

    Syok gila.baca cite ni

    aqie8089

    tegang x turun2

    fuzzybelievercollection-stuff

    Syok gila..lenjun kote keluarkan air….nak cari awek nak memantat mlm ni

    fulltriumphbeard

    Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di tengah kotaraya.Aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat beberapa org staf dan salah seorang nya ialah .. Anisah ni pekerja bawahan ku , telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiri baru berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

    Kalau dilihat ‘dressing’ Anisah ni, ermm aku tak larat nak belikan pakaiannya, nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan..berbaju kurung dab bertudung..nampak cantik sekali dengan potongan badannya yg masih seperti anak dara..kalau tak silap 30 24 28 dengan tinggi sekitar 160cm serte kulit yang putih kuning, alis mata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..itu ku tahu setiap kali selepas dia balik makan. Memang cun habis lah kata org sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

    ok lah mula kejadian nya begini…

    ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku..dan bertanya samada aku free tak pada waktu itu… dengan muka agak kelat seperti ada masalaah. sebagai ketua aku meyedari perubahan pada diri nya dan aku membenarkan dia masuk dan aku sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat..

    Lalu ku tanya anisah apa yang ingin dibincangkannya…

    “En.. saya…” hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

    akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya…iaitu..

    dia telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah mendapat surat mahkamah.Dia ingin meminjam wang syarikat untuk menyelesaikanya..

    Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukan ke bahagian kewangan untuk dia buat pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi penjamin.

    “En..tolong le saya…jangan minta suami saya jadi penjamin..kalau dia tau mati lah saya..” Katanya dalam keadaan mula menangis

    saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

    “saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan..dia akan ceraikan saya…saya tak mahu diceraikan … saya takut ayah saya marah kan saya juga kalau dia tahu ..tolong lah saya en…saya dah tak tahu nak buat apa..nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena black list…”

    “Habis kalau cam tu camner saya nak tolong”

    “En. jadilah penjamin saya..saya akan buat apa saja yg en suruh lepas ni..”

    “anisah..awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?”

    pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

    “en..tolong lah saya en..saya kena bayar sebelum minggu depan(tarikh saje tak nak tulis) .. ini surat nya dan ini surat notis nya..kalau saya tak dapat bayar..tv, peti ais, video , almari dan sofa saya akan dirampas…kalau itu berlaku mati lah saya en..” katanya lagi dalam tangisan..

    Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelum nya sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirunah kerana bekerja..

    saya pun kata saya yak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

    akhir dia bersuara semula “ En..tolong lah saya…saya rela dilakukan apa saja asal saya dapat selesaikan masaalah ini. Kalau en nak tubuh saya pun saya rela encik..” terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..dan aku terkejut mendengar nya.. tergoda jugak aku ..maklumlah perempuan cantik..dan aku memang selalu perhatikan anisah ni dan selalu mebayangkan mengomol tubuhnya ..cuma nya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

    “ye en… saya rela kalau en… kerana itu saya jumpa en.. tak nak jumpa pegawai lain…”

    “tolong lah en…” rayunya lagi..

    aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihi segalanya..otak ku dok berpikir..inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat…

    dapat tubuh yg ku idam kan..

    akhirnya kau setuju membantunya. dengan duit ku sendiri..dan sambil itu aku nasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi… dan aku kena syarat ..pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit..RM200 sebulan sehingga habis tanpa bunga…dan sebagai bantuan ku menyelasaikan masalahnya..dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

    tanpa berfikir panjang dia setuju,,dengan syarat ku ..dan dia mula tersenyum… waktu tu aku terasa dia nak menipu aku..alau aku minta dia buktikan bahawa dia betul bersedia menyerahkan tubuhnya…

    dia bertanya denga ku semula ..“disini ke? ” aku berkata “ya lah” lalu dia pun menuju pintu dan menekan tombol nya..

    lalu berpatah balik kearah ku sambil menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

    “en..saya tak pernah buat camni dan dengan selain suami saya..” “saya malu nak buka sendiri …”

    timbul niat jahat lam kepala ku..

    “kalau nak saya tolong..nisah buka depan saya ..”

    akhir nya sambil dia memejamkan mata dia menanggalakan baju kurungnya..setelah itu dia menaggalkan bra..wow..adik ku terus keras..mane tidaknya..putih melepak ngan puitng yg masih kecil berwarna merah lagi..

    nga tak sabr terus aku pegang payu dara nya dan tarik dia kepangkuan ku..

    “nisah payu dara nisaj cantik lagi yee..cam anak dara”

    “nisah tak tetekkan budak en..”

    “jangan berencik dalam keadaan ini”

    “panggil abg..”

    lalu ku usap

    aaahhhh ..awww

    bila aku mula menghisap teteknya

    “kenapa nisah ..”

    “geli banggg..suami nisah tak penah buka bra nisah bila main”..

    ish untung aku..jadi lelaki pertama isap teteknya..

    “abg isap lagi yee”

    “ ermmm…”

    sslurrppppppppp lalu ku isap lagi

    aauucchhhh……..awwwwwww

    “geli lagi nisah?” tanya ku..

    “ssseeeddappp bangg…”

    Tetiba intercom dimeja ku berbunyi, menghentikan aktiviti ku menguli payu dara anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink cerah..tanda tanda lebam langsung pada puting nya…memang betullah katanya dia tak netekkan anaknya..seperti payu dara anak dara… namun dek kerana bunyi interkom..ilang nafsu ku seketika..

    “en s.. dato’ nak plan projek serta nak jumpa en sekarang jugak..!” rupanya p.a boss ku yg memanggil…

    Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk berjumpa ngan boss ku..namun anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.Aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duit tersebut..kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun emang lama jugak aku geram ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

    “En. nak jaminan apa dari saya..kan nisah dah sanggup lakukan apa saja..tadi pun nisah dan buat kann?” katanya.

    “ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh nisah tu.. lama dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang bolih saya gunakan untuk merasa tubuh nisah..tapi.. saya tak mahu guna kesempatan ini untuk menikmati tubuh nisah.. tadi saya hanya nak tau setakat mana nisah sanggup lakukan..” bohong ku..yela nak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkan nya untuk jumpa boss ku.

    sejam kemudian aku kembali smeula kebilik ku dan aku terperanjat nisah masih berada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu. lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

    Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku katakan pada nya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman syarikat tapi syarat nya mestilah dapat jaminan suaminya dulu.namun dia berkeras untuk merahsiakan dari suaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gaji nya terus namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu di juga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku katakan pada nya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni.. dan aku katakan bahawa boss pasti mau..hheheheh sebab aku tau nightlife boss aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

    “en.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit en tak yah nak rekomen.. dengan rupa saya saya boleh dapat..tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya pada mereka..hanya pada en saya sanggup lakukan walaupun saya akan curang dengan suami saya..”

    “Kenapa ? ” tanya ku..

    “saya memang dah lama meminati en..sewaktu en temuduga saya dulu.. dan bila saya tahu en dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya berani jumpa en ni pun kerana saya tau en suka menolong staf en.”

    “ kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak” tanya ku lagi..untuk mebdapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

    “bila en minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagai jaminan, sevara spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en”

    “kalau betul saya nak tubuh awak..sanggup ke awak lakukan” tanya ku pada nya.

    “ saya pernah berangan-angan melakukan bersama en!”

    Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah mebuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolih mengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagi melakukan ngan staf sendiri.lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan ku panggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

    Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala dokumen tenang hutangnya.aku ajak dia ke bank berkenaan untuk menyelesaikan masaalahnya. Sekali lagi dia menangis kerana aku bersetuju membantu nya.

    setelah urusan bank selesai, aku ajak dia pergi makan. DIa banyak mengungkapkan kata terima kasih.

    setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapati tiada siapa di situ termasuk site supervisor ku. Aku h/p sp ku dan bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis ku kosong..namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput nisah masuk sekali kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta mengambil salinan nya.setelah siap baru aku perasan anisah suasana sepi..kemana anisah..

    setelah aku menacari baru kutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil dalam keadaan meniarap..

    aku perhatikan badan dia bergoncang seolah sedang menangis..lalu kudekati dia dan bertanya kenapa dia menangis..

    dia pun memalingkan muka kearah ku dan berkata… dia menyesal kerana boros berbelanja hingga dia terpaksa melupakan maruah diri dia untuk selasaikan hutang nya. AKu nyatakan bahawa aku mengajaknya kesini bukan nak ajak dia melakukan itu semua..hanya kerana kerja.. dan aku minta dia kemaskan diri dan aku berdar dari situ sambil mengajak dia pulang keofis.

    setiba di ruang tamu anisah menegur ku kembali membuat langkah ku terhenti disitu.. tetiba dia memeluk ku dan mencium pipi ku serta mengata kan terima kasih kerana tidak melakukan sesuatu pada nya. lantas kau secara berseloroh kalau kau hendak laku kan macam mana? dia menyatakan dia kan merelakan kerana aku telah membantunya. Lalu aku katakan pada nya bahawa kau tidak boleh melakukan seks secara paksa atau paksa rela.. aku tak suka..melainkan dengan kerelaan sepenuhnya dari kedua belah pihak. sekali lagi dia cium pipi ku dan ucapkan terima ksih dan itu sebagi hadiah nya..aku katankan kalau nak hadiahkan ciuman pada ku ialah di mulut…

    anisah mendiamkan diri bila kusebut begitu dan aku mual melankah nak beredar bila sekali lagi dia memaut ku dan terus melabuhkan mulutnya yg mungil serta merah itu ke mulut ku..

    apa lagi aku pun membalasnya dengan meneroka mulut nya denga lidah ku..rupanya perlakuan ku telah menimbulkan berahi kami berdua..

    adik ku telah bangun keran aku merasakan ciuman dari anisah buak ciuman terpaksa tetapi ciuman sayang.

    umphhhhhh……..

    hanya itu yang keluarvdari mulut nya bial tanga ku mula memeluknya dengan erat serta meramas punggung nya yang pejal..

    bila ku lepaskan ciuman itu, ku lihat mulutnya masih terbuka seolah mengaharap terus dicium dengan mata telah tertutup rapat.

    Bila saja aku melihat keadaan nya yang bersedia untuk ku kucup lagi mulut nya..aku tanpa memikirkan lagi risiko yg bakal ku hadapi terus memasang niat akan meratah tubuh anisah pada hari tu juga..emmmmmmmmpppppppp….erang nya bila aku mulat menghulurkan lidah ku kedalam mulutnya…ku lumat semaunya kerana memang telah lama ku idamkan bibir anisah yang agak tebal dan kecil serta sentiasa basah tu..lagi pulak dengan warna bibir nya yang merah walau tanpa memakai gincu….lama kami berkucupan begitu dan aku tau dia menikmati kucupan ku..kerana aku memang pandai berkucupan ..itu kata isteri ku serta teman teman wanita yg pernah menerima kucupan ku.. dalam pada itu aku tidak melepaskan peluang ku untuk mengukur bentk tubuh badan nya melalui lapisan baju kurungnya..dan aku akan meramas punggungnya yang pejal dan padu serta sedikit tonggek bila tangan ku sampai ke daerah tersebut..aku lepaskan kucupan ku sekali lagi bila dia telah mula memeluk pinggang ku dengan erat..

    aku renung matanya yang dan mula meredup.. dan ku katakan padanya “ anisah… anisah marah tak apa saya buat kat nisah tadi?” dia hanya menggeleng dan melalui bahasa badan serta mata nya ..aku tahu dia masih mengahrap aku terus melakukan begitu pada ku..lalu secara perlahan ku buka tudung yang dipakainya.. wow rambutnya cantik sekali pada ku..ikal halus separas bahu serta lembut, leher jinjang serta puith kemerahan dengan anak rambut yg halus membuatkan adik ku terus menolak seluar denim yg ku pakai…melalui pengalaman ku rambut bawahnya pun mesti halus.aku pun mula mengucupnya lagi dan dia kali ini membalas kucupan ku dengan lebih erat sambil merapatkan lagi tubuh nya kearah tubuh ku bila mana aku mula mengusap lembut di tengkok nya.. aku mula bergerak mencium kelher jinjangnya dan bila mana aku mula hendak mengucup leher

    nya..“arghhhhhhhhhhhhhhhhhhh……ishhhhhhhhh” erangnya sambil melenti kebelakang memberi ku ruang lebih lebar untuk aku mengerjakan kan lehernya.. dan dalam keadaan ini sudah pastinya pussynya tertolak kedepan dengan kuat dan melkat tepat ke adik ku..aku dapat merasakan kehangatan pussy nya di sebalik pakaian kami. Aku meneruskan serangan ku kebahgian lehernya dan bila aku mula hendak menyedutnya dengan tujuan meniggalkan love bite..dia bersuara dalam keadaan teransang “ banggg…jangan buat kat situ…nanti suami nisah tau… “lalu kubatal niatku dan aku mengucup semula mulut nya dan kali ini tangan ku telah mula meramas payu dara nya dari luar sahaja.. sambil punggungnya tak lepas dari ramasan tangan ku yg seblah lagi..bila saja payu dara nya kuramas , dia telah melarikan mulut nya dari kucupan ku dan mula mengigit bahu ku sambil mengerang ..”

    arggghhhhhhhhhh…a.a.a.a b.b.b.b.g.g.g.ggggggg!…“bila mana aku tidak dapat mengucup mulut nya kau pun mula mengucup telinga nya ..membuat kan anisah bertambah kuat mengerang dan menjerit kecil dalam keadaan teransang sepenuhnya…” abggggg …ni..ni..sah ishhhhhhh…terussssssssss banggggggg…“aku tau dia telah menyerah sepenuhnya untuk terus kuteroka tubuhnya..dan aku tak sangka bahawa dia telah begitu teransang walaupun aku melakukan tanpa melepaskan pakaiannya lagi..dalam keadaan ini aku ingin aku mula melancarkan serangan ke pussy nya pula ,dan aku mula mengusap pussy nya dari luar pakaian nya.Anisah memberi kerjasama dengan melebarkan kangkangnya bagi memberi tangan ku ruang mengusap keseluruhan pussy nya..“aaaabbbbbbbbbbggggg sedappppp banggg!”“nisah …abg nak tinggalkan love bite abg kat sekitar sini ye sayanggg…” kata ku sambil terus mengusap pussy nya.“eermmmmmmmphhhhhhhhhhh…"katanya sambil mengangguk kecil…makin lama nisah makin lemah untuk berdiri sehinnga aku penat menampun nya kerana kami masih berdiri..namun aku sayang untuk melepaskan kerana aku amat teransang bila melihat keaadanya yg begitu erotik serta

    mengharap..“abggggggggggggggggggggggggggggggggggggg………..!!!!!!” akhirnya dia menjerit kecil sambil menmegang tangan ku dan menekan sekuatnya kepussy nya serta mengepit tangan ku. bersamaan dengan itu dia mengigit kecil kebahu kuuu, walaupun terasa sakit namun ku tahan kerana aku tahu dia telah hampir klimaks…akhirnya badannya melemas dan dengan mata kuyu nya dia merenung ku seterusnya menngucupp ku manja sambil berkata “abgggg…nisah dah basahh…” lalu menyorokkan muka nya kedada ku..aku mengusap kepalanya dan mengangkat sedikit kepalanya dan mengucup dahi nya..dan aku berkata..“nisah mari ke bilik tu..” kata ku sambil menunujukkan bilik dimana dia tertidur tadi..dia mengangguk dan menurut ku kedalam bilik..aku sambung lagi nanti ye…nak jawap telepon anisah..byeee..dan tunggguuuuuu sambungan ku..Anisah yang cantik-4..minat nampak? hehehe… sesungguhnye kau dan aku sama… layan..Org dah berkeluarga emang cam tu ..dia tak terus nak main jee..fore play tu penting untuk menakluk wanita..ni petua abg sebagai org dah berpengalaman..so bagi yang belum kawin tu

    belajar tentang tu lebih banyak..esok boleh praktikkan pada isteri masing masing..tak lah isteri kehausan aje..akibatnya cari jantan lain..haaa sape yanng malu..mereka dan keluarga mereka jugaaaakkk…!ok aku sambung semula cerita ku dengan anisah…staf bawahan ku..seorang isteri yang masih muda dengan anak 2 orang dan masih cantik dan bergetah..bila sampai kedalam bilik aku terus merangkul anisah dan memulakan semula kucupan ku..kali ini kulakukan dengan penuh bernafsu dan aku telah bertekad untuk merasai tubuhnya..sambil kami berkucupan .. tangan ku mula memainkan peranan menyelusuri lekuk tubuhnya..kali ini aku telah memasukkan tangan ku kedalam baju kurung nya.. ku usap belakang badannya dengan lembut sehingga membuat anisah makin tidak karuan dan mula menghulurkan

    lidahnya kedalam mulut ku dan memeluk ku dengan erat sambil merapatkan lagi celah kelangkangnya ke adik kecil ku. aku dapat merasakan kehangatan celah kelangkangnya walaupun tempat tersebut masih berbalut pakaian..aku membuka kancing bra nya bila tangan ku telah sampai kesitu..seterusnya aku mula menyingkap baju serta bra nya ke atas dada dan mengeluarkan teteknya yang aku ingin sangat melihatnya..aku masih belum dapat melihat walaupun aku telah mengeluarkan teteknya..hanya aku ramas-ramas serta bermain diputing nya yg kurasa kan tak sebesar mana hanya sebesar kacang kuda kerana dia belum membenarkan aku melepaskan kucupan ku..arghhhhhhhhhhhhhhhh….keluh nya bila mana aku menggentel putingnya secara kasar kerana aku dapat merasakan ianya telah keras..kesempatan ini kugunakan untuk melihat payu dara nya..dan ohhh indah sungguh

    teteknya…bulat dan kurasa berukuran 36c ..lebih besar dari dilahat masa berpakaian..dan masih tegang..puith kemerahan dengan puting berwarna merah gelap seperti kesan kena isap serta mencuat keatas.. ermm bentuk payu dara yg pada ku memang cantik..bulat..putih kemerahan..padat ..puting kemerah-merahan..dan mendongak keatas..“cantikkkk nisahhh..” pujiku ..hanya renungan layu dari mata nisah yang boleh diberikan pada ku…“banggg..nisah tak tahan berdiri…” katanya..lalu kutarik dia kekatil yang tersedia untuk kami gunakan melempiaskan nafsu serakah kami yang dah tak terbendung lagi..setelah berada diatas katil..aku meminta dia membuka terus baju serta bra nya..sementara dia membuat nya kau sendiri membuka baju

    ku..ermmm dengan melihat tubuhnya saja ..aku dah tak tahan ..kerana nisah memang putih org nya..beruntung suaminya dapat nisah..tapi hari ini aku yang beruntung dan malang suami nisah..aku terus berbaring disebelah anisah yang terlentang dikatil dengan hanya berkain sahaja dimana dari pusat ketas tubuhnya telah didedahkan kepada ku..aku mula bermain semula ngan teteknya dan mula menghisap serta bermain puting nya..“nisah ..abg buat tanda kat sini yee”“ jangan bangg..nanti org perasan ..“lalu aku hanya menghispa puting nya dan kali ini tangan ku mula merayap kedalam kain..mengusap peha hingga kepangkal

    peha..eemmmpppssssssss…aaaabbbbbgggggggsambil mula merangkul leher ku dengan kuat..aku dapati panties dah basah kuyup..mungkin tadi dia benar benar klimaks.. bila dia mula membuka kelangkang lebih lebar..aku lepaskan tangan ku dari situ dan mula mencari zip kain nya..lalu kutanggalkan sekali dengan pantiesnya..sekali lagi aku tak tertahan …pussy nya cantik..dengan bulu halus hanya disebalah atas..tembam ..merah serta masih bertaup rapat lagi..tak sabar rasanya nak kumasukkan konekku kedalam nya..namun aku bersabar kerana mangsa telah menyerah..aku gosok pantatnya ..dan ku cungkil serta gentel biji kelentitnya ..membuatkan dia membuka seluasnya kelangkangnya serte mengganngkat punggungnya..menandakan dia keseronokan

    sangataaarrrgggggggggghhhhhhhhhhhhhhh….aaaaaabbbbbbgggggggggggg….nisahhhhhh tak tahannnn bangggggggggg….seeeedappppppppp……..!!!!!rintihnya..aku mula mengucup mulutnya semual sambil tangan ku terus bermain di alur pantatnya yng bersih serta telah cukup basah itu..perlahan lahan aku mencium kebawah keleher..ke teteknya..ke pusat dan kumainkan lidah ku disitu..seterusnya ke alur pantatnya..peha..betis dan kakinya membuatkan anisah mendesah tak tentu hala.habis kain cadar ditariknya akhirnya ia mendapat kaki ku dan tangan mencari butang seluar ku..terus dibuka nya butang seluarku dan terus mengeluarkan senjata ku ..aku menag tak penah pakai underwaer bial pakai jeans..bila mana dia dapat saja btg ku dia terus mengurutnya seolah tak penah dapat seminggu..aku teruskan aktiviti ku di pantatnya..kujilat pantatnya yang semakin banjir..enak rasanya airnya..dia mengangkat punggunungnya dan menyuakan pantatnya kemulutku bial mna lidah ku menjolok kedalam pantatnya..isshhhhhhhhhhhhhhhsshhhhhh ….. abbbgggggggg

    ….sssseeeeeedddddaaaaappppppbbaggggggg …uuuummmmpphhhhhrintihnya..tetiba dia menolak tubuh ku terlentang dan dia terus naik keatas tubuh ku..dia menyerang ku ..mengucup ku..dan memegang konek ku dan terus menghalakan ke arah lubang indah nya..ermmmmppppppp..hanya itu yg ku mampu keluarkan kerana lidahnya telah memenuhi mulut ku..dia melepaskan kucupan nua dan serentak dengan itu dia menekan pantatnya ke arah konek ku.dan blesssss…aku rasakan kehangatan dalam lubang indah anisah..ergggggghhhhhhhh sedap kurasakan ..dan terasa sempit lubang anisahhhaaaarrrrrrgggggghhhhhhhhhhhh…….. jerit anisah biala mana konek ku telah masuk sepenuh nya dalam indah nya..dia mual mengenjut ..menaik dan menurunkan tubuh nya…aku menikmati sambil bemain teteknya yang mual berbuai akibat goyangan tubuh tuannya..oouuuuggggghhhhhhhh….rintihnya …aku tarik tubuh nya ke dalam pelukan ku dan ku kucup semula mulutnya …ishhh sedap rentak enjutan anisah ..goyangan..cuba bayangakan cerita hindustan..bagaimana heroin bergelek ..camtulah anisah gelek pinggangnya sementara konek ku masih didalam

    pantatnya.tetiba..aaaaaaaaaabbbbbbbbbbaannnggggggggggggggggg…keluhnya memanjanggg sambil menekan sekuat mungkin sehingga aku terasa segala yg didalam pantatnya dan memluk ku sekuat kuatnya sehingga aku rasa sukar nak bergerak..aku terasa seperti kena kencing bila mana air hangat keluar dari lubang pantatnya mengalir melalui konek ku serta kurasakan begitu ngilu bila mana tetiba kepala konek ku terasa digigit gigit didalam lubang indah anisah..meneybabkan aku menjadi tak tertahan akhirnya dan hampir aku terpancut andainya kemutan di kepala konekku tadi masih berterusan..rupanya dia telah klimaks lagi..dan mula mengendurkan pelukan namun masih belum berganjak dari atas tubuh ku..konek ku maish didalam pantatnya dan masih terasa air anisah mengalir memabasahi seluruh batang ku serta telurnya sekali. aku biarkan dia seketika lalu kukucup dahi nya serta kubisikkan ketelinga nya..“sedapp sayang…"dia hanya mengangguk…"tak menyesal nisah telah berlaku curang pada suami nisah…konek abg masih didalam..dan abg belum puas lagi…abg nak pancut didalam ..“dia melepaskan keluhan..serta secara berbisik dia bersuara..“nisah tak menyesal kerana nisah tak pernah rasa kepuasan begini dengan suami nisah…lakukan lah bang…isikan lah rahim nisah dengan air abg..nisah rela…

    dia masih diatas tubuh ke dengan btg ku masih keras tegak terbenam didalam pussy nya yang tembam, sempit serta bersih dan putih itu. tak kusangka pussy masih seketat itu walaupun telah mengeluarkan 2 org anak, walhal btg ku bukan besar mana just 6.5 inchi panjang dengan 3.5 inchi besar je..kan saiz biasa bagi org melayu cam aku.Berdasarkan pengalaman dan bacaan serta perbincangan ngan rakan sealiran (maksudku tentang sex dan alat kelamin wanita) nisah punyai pussy lubang tanduk dimana pussy menyempit didalam..org sebegini setahu ku kurang berapa gemar sex dan susah untuk memuaskan nafsunya tapi kalau berjaya membuat dia puas..ermmm beruntung lah org itu kerana dia akan mencari terus org itu..

    “nisah… boleh abg sambung?” tanyaku sambil mengelus serta mengucup dahinya.

    dia hanya memeluk ku dengan erat dan mencium leherku… aku mulakan semula serangan ku dengan mula mencium pangkal leher dan telinganya membuat dia mendengus dan mengeluh semula..

    aku ramas ponggungnya yang pejal dan padat serta sedikit tonggek itu. Dia mula membalas aksi ku dengan mencari mulut ku. akhirnya kami berkucupan lagi.

    Btg ku masih terus didalam pussy nya yg masih ku rasa mengalirkan air nikmatnya. setelah agak lama punggong nya mula beraksi dengan mengoyang kan kekiri dan kekanan sambil kedua kakinya lurus memeluk erat kedua kaki ku..

    aku terus membelai seluruh belakangnya dan cuba untuk bermain dia lubang bontotnya..namun tidak berjaya kerana dia merapatkan kakinya. aku terus bermain di punggung nya, nak ku kerjakan teteknya yg memang menjadi igauan ku itu tak berjaya kerana dia memeluk ku dengan erat menyebabkan aku tiada ruang untuk bermain di bahagian hadapan tubuh nya.

    ‘uuuuppppmmmmmmmmmmmmmhhhhhh…“ aku dengar keluhan nya setelah lama kami berkucupan dan serentak dengan itu dia mula melebar kan kaki nya dan menekan pussy membuat ku terasa btg ku terbenam dengan lebih dalam.. akhir dengan perlahan dia mula mengangkat dan menekan pussy nya seperti org buat tekan tubi tapi yang bergerak hanya punggungnya sementara mulut kami masih tidak lepas berkucupan dan dia terus memeluk ku dengan erat.. aku sebenar berusaha untuk melepaskan kucupan dan hendak mengerjakan teteknya yang masih belum puas kau isap dan uli tapi tak berjaya kerana anisah begitu kuat memeluk ku serta begitu asyik dia memainkan lidahnya dalam mulut ku.bila dia telah mengangkang aku terus menyerang ke bahagian dubor nya dan jari ku mula meyucuk-yucuk lubang bontotnya dan aku dapat rasakan terkemut kemut bila mana jari ku berman disekitar situ..

    akhirnya dia meggendurkan pelukaan serta kucupan nya …sempat ku jeling wajahnya pada ketika itu..

    ermm merah..taukan org putih dalam keadaan malu berubah jadi merah.. tapi yang ni rasa merah bukan kerana malu tapi telah bernafsu.. aku terperanjat bila mana kusedari dari matanya yang tertutup rapat itu , mengalirkan air mata..membuat ku terkedu dan aku serta merta memberhentikan aktivitiku..lalu

    “nisahhh..nisah menangis..?” tanya ku

    aku sebenarnya binggung pada waktu ini, baru sebentar tadi dia berkata kata seolah olah anisah begitu mendambakan hubungan sex dengan ku

    suasana sepi..tiada bicara antara kami ..kami hanya terlentang menghadap siling mengatur semula nafas..

    aku memalingkan mukaku ke arah nya..dan kulihat anisah masih terlentang dengan keadaan kaki masih terkangkang…dada terus masih berombak memperlihat buah dadanya membusung turun naik serentak dengan helaan nafasnya yang masih belum teratur….bibir mulus delima merekah di ketapnnya…. dan matanya terpejam rapat..ku lihat airmatanya masih mengalir membasahi pipinya yang putih gebu dan cantik.

    Aku terkedu melihatnya kerana kusangkakan apa yang kami lakukan atas kerelaannya, situasinya membuat aku jadi takut andainya dia hanya mneyerah kerana terpaksa atas pertolongan ku menyelesaikan masaalahnya…

    lantas aku mengiringkan badanku ke arahnya lalu kuusap kepalanya..

    “Anisahh….kenapa ni..nisah menangis..?” Tanyaku sambil membelai kepalanya serentak pipinya kucium dengan mesra..

    “nisah marah kan abg kerana mengambil kesempatan diatas kesusahan nisah ke?“ulangku dengan lebih tegas dan tersu terang..

    akhirnya dia membuka matanya dan merenung ku..tetiba dia terus memeluk ku membuatkan aku terlentang semula dan dia meletakkan kepalanya didadaku..anisah tersedu menangis di dalam dakapan ku.Aku hanya dapat mengusap lembut kepalanya sambil mencium ubun ubun nya serta mebiarkan dia terus menangis..

    setelah agak reda..aku emnarik tubuhnya lebih rapat kedalam tubuh ku dan kami berpelukan dalm keadaan telanjang bogel .. paha nya diatas btg ku dan akau dapat merasakan pussynya yg berair di peha ku. Buah dadanyanya menekan kenyall di abdomen ku… aku megelus mesra belakang badannya..

    "dah reda sayang…nak cakap kenapa?” tanya ku..

    dia mendongakkan mukanya dan tersenyum..cantik sekali..senyuman yg bukan dibuat buat..tetapi senyuman seorang kekasih kepada kekasihnya..

    ccuuuuppppp.. dicuimnya pipi ku dengan mesra dan manja.. membuat ku keliru..untuk apa tangisannya itu..

    akhirnya..

    “terima kasih bangg..” katanya..membuat aku tambah binggung dan keliru dengan sikapnya..

    “abg pelik ye….nisah tak menyesal sikit pun atas apa yg telah abg lakukan pada nisah tadi.. cuma ….."terangnya

    "nisah sendiri tak tahu..kenapa nisah menangis..mungkin kerana nisah ada rasa sedikit bersalah terhadap diri nisah yang telah menduakan suami nisah.. ” lanjutnya sambil melepaskan pelukan ku dan kembali menelentang disebelahku.. dengan beralaskan lengan ku..

    “nisah tak pernah begini bang… masa anak dara pun nisah takut ..tetiba dah bersuam…” hentinya tanpa menghabiskan kata-katanya dan menarik nafas panjang..

    “telah ada anak 2..nisah sanggup buat begini!"sambungnya.

    "nisah menyesal lah ni?"tanya ku..

    sambil menarik nafas panjang "tak bang..cuma tadi nisah teringat anak dan suami semasa abg…. ermm kat nisah!” lanjutnya “tu yang nisah menangis ..tupun nisah tak sedar yg nisah nangis.."terangnya..

    Aku memeluk nya dengan mesra dan dia membalas pelukan ku..dan kami hayal dengan sentuhan itu..

    "nisah… nisah menikmati tak apa yang kita buat tadi?” tanya ku..

    “ermm..abg best..” jawabnya

    “sedap tak?” tanya ku lagi..

    “seeedappp bangg”

    “Selalu nisah rasa sedap cam tu tak..”

    “abg niiii…” gerutunya sambil mencubit puitng payu dara ku.

    “kenapa?” tanya ku lagi

    “belum pernah nisah rasa sesedap tadi banggg…” jawabnya secara perlahan antara dengar ngan tidak sambil dia menyembunyikan mukanya di dadaku..

    “puass!” tanya ku lagi..

    “a'ahhh!"katanya sambil menghisap puting tetak ku.

    "nisah…” panggil ku dengan manja..

    “ermmmmm..” jawapnya kerana dia masih bermain ngan payu dara ku..

    “abg nakk lagi boleh..?” tanya ku..

    Dia mendongak kepala dan merenungku sambil tersenyum..

    “abg belum puas?” tanya semula..

    “belum sayangggg…!” kata ku mengoda sambil tangan ku mulai meramas punggungnya..

    “nnniiiisaaahhh punnn bangg!” bisiknya

    “tapi jangan buat kat belakang nisah ye bang.. sakit laaa” katanya..

    “ok lah sayang…."jawab ku lantas merangkul lehernya dan menarik mukanya kearahku dan kami mulai berkucupan lagi.. lantas anisah menindih badan ku dan menekan pussy diatas btg ku serta mengoyang kannya seperti penari gelek..menyebabkan btg ku mulai mengeras semula…

    Tindak balas pussynya membuat aku tambah geram dan bernafsu.. biji nya mulai tersembul kemerah merahan..alurnya mulai membuka serta mengeluarkan isi dalamnya yang berwarna merah serta terkemut kemut seperti kelopak bunga baru mulai kembang..sedang lubang pusyynya terbuka kecil sahaja.. aku bengkokkan kaki nya dan kangkangkan seluas mungkin membuat kelopak pussy lebih terbuka dan lebih menonjol..sedang anisah masih terus mengoyangkan pusing seperti penari gelek..

    tanpa membuang masa aku serang semula pussy nya ..kali ini lidah ku mulai bermain didalam laur pussy nya dan bila sampai ke biji kelentitnya aku pun menyedut bijinya semahu ku membuatkan punggung anisah terangakat lebih tinggi sambil… "aaaaaaaaaaaaaaaaaggggggghhhhhhhhhhhhhhhh” menjerit kecil. tangannya tak henti bermain dikepala ku sekejap mengusap sekejap menekan kepala ku.

    “uuuuuuuuuoooohhhhhhhhhh” rintihnya bila tangan ku mulai meramas teteknya. sambil menjilat terus pussynya. rintih serta erangan nya telah tidak tentu hala serta dengusan nafasnya menjadi bertambah kencang. sesekali anisah merintih memanggil nama ku..

    aku capai bantal dan ku alaskan dibawah punggungnya..ini membuat kan pussy nya serta lubang punggung nya lebih terserlah bila mana aku kuakkan kakinya lebar lebar..

    aku tidak dapat menahan keinginan ku untuk menjilat lubang belakangnya..

    dengan lidah ku jelirkan aku mulai menjilat lubang belakang nya..membuat anisah tersentak dan mengepit kepala ku..“abbbbbggggggggggggg…” sementara tangannnya meraih cadar yang telah sedia berkecah.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg…… aaaaaarrrgggggggggghhhhhhhh” jeritnya memanjang sambil mengangkat tinggi pussynya sementara tangannya menekan kepalaku sehingga seluruh mukaku terbenam dicelah kelangkangnya dan kakinya menyepit kuat kepala ku serasa susah aku nak bergerak..

    tetiba aku merasakan seperti ada terpancut kemukaku dicelah kelangkang anisah..dan ianya terasa hangat hangat dan sedikit termasuk kelubang hidung serta mulut ku…

    terasa sesak nafas ku kerana aku tersepit begitu….

    akhir anisah mengendurkan kepitan pehanya dan membuka lebar kangkangnya serta mendepangkan tangan nya dengan nafas masih mencungap..

    aku angkat muka ku dan menyapu air yang telah membasahi muka ku..dan kurasakan masin payau namun enak berlemak air yang memasuki mulut ku.. bila ku lihat pussy nya ..kelopak pussynya terbuka dengan isi dalamnya yang berwarna merah masih mengembang dan menguncup (kemut) sambil mengeluarkan lendir berwarna putih ..

    ermm anisah ku telah klimaks lagi… aku raih kaki kanannya dan aku cium serta sedut betisnya yang putih serta cantik itu..

    “anisah…dah sampai kee…” tanya ku..

    “ermm..” katanya sambil menganggukkan kepalanya.

    “abg jilat belakang tadi nisah tak tahan le banggg…tu yang nisahhhh…” katanya tanpa menghabiskan ayatnya dan tersenyum puas kepada ku..

    “tapi abg belum lagi sayanggg.."kataku lagi.

    "abg puaskan lah bang…nisah sedia untuk kepuasan abg..” jelasnya

    “nisah…abg nak tinggalkan kenangan kat sini.."kataku sambil menunujukkan celah kelangkangnya..

    dia hanya mengangguk..lantas aku benamkan sekali lagi muka ku dipangkal pehanya dan aku mulai menyedut meniggalkan bekas bekas sedutan sekitar pussynya serta pangkal pehanya..

    "eeeerrrrmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…” keluhnya manja..

    bial telah kurasa kan tiada ruang lagi nak kutinggalkan kerja aku mendongak dan megelus pussy secara lembut dengan lidah ku

    sambil menjilat sisa air nya yang masih keluar..

    akhir aku beralih dan terlentang disebelahnya..

    “kenapa bang…?"tanyanya bila kau beralih kesebelah..

    "nisah kulum btg abg.."pinta ku..

    dia menangkap btg ku dan mengelusnya..

    digenggam serta menaik turunkan urutan nya menyebabkan btg ku tambah menegang.

    "banggg..panjang lee..patut pun nisah rasa sampai ke perut tadiii.."komennya.

    "besarnya..” tanya ku lagi..

    “ermm ..besar jugak ni..penuh ni tangan nisah pengang.."jelasnya..

    "ngan suami nisah punya.."tanya ku..

    "abggggggg….jangan ler ingat nisah tentang dia.."gerutunya tanda protes..

    "maaf sayang” pujuk ku sambil mengelus belakang badan nya.

    “abg nak tau aje.."lanjutku..

    dia mendekatkan mulut nya ke telinga ku dan menjilat disitu mebuat aku kegelian yg amat sangat..

    "abg punya lagi besar dan panjang..!”

    bisiknya ditelinga ku..

    aku tersenyum didalam hati kerana aku tahu bahawa aku telah menang dalam keadaan ini..

    “nisah.. kulum btg abg sayangg..” gesaku lagi.

    “ermm…nisah tak penah buat le bangg…nisah gosok je yee..camni"katanya sambil tangannya terus mengurut btg ku..

    "nisah sayang abg kann… abg dah jilat pussy nisah sampai nisah puas sangat tadi.. sekarang abg nak rasa nisah kulum btg abg pulak..” terangku..

    “ermm… tak nak laa bangg” katanya lagi..

    namun aku terus memujuk.. dan akhirnya dia bersetuju.bila mana dia mnegalihkan muka nya ke celah kelangkang ku . sambil menjeling ke arah ku seolah mohon simpati agar aku tidak meneruskan niatku meminta megulum btg ku..anmun aku buat tiadak peduli..

    “cium jer dulu sayangg…” arah ku

    “ahhh disitu” kataku bila mana dia mulai mencium kepala batang ku sambil memejamkan matanya.

    “keluarkan lidah sayangg.."arah ku lagi..dan diamengeluarkan lidahnya ..

    "ermm jilat kepala konek abg tu…"arahku selanjutnya..

    dengan gaya seperti takut takut dia menjilat kepala btg ku..

    mula dengan jilatan sekali lalu..

    kemudaian mulai beralih ke jilat penuh..

    "masukkan dalam mulut sayangg sekarang..” arahku selanjutnya..

    dia pun memejamkan matanya dan membuka mulutnya serta membawa kearah btg ku..

    sedikit demi sedikit btg ku mulai masuk dalam mulutnya.. dan bila kepala takut btg ku telah berada dalam mulut nya “kulum nisahhhh.."arahku seterusnya dan dia pun mulai mengulumnya. ” mainkan lidah nisah kat btg abg tu” arahku lagi

    dengan mulutnya mengulum btg ku..lidah bermain dengan kepala btg ku didalam mulut nya..aku menjadi tembah enak..

    “iiiiiiissssssshhhhhhhhh…sedap nisahh..” kataku..

    aku mulai memegang kepalanya dan mulai menrik utuk mengeluarkan btg ku ..dan bila btg ku terkeluar..

    “camner nisah ..best takk..” tanya ku

    secara berbisik dia menjawab"sedappp..cam isap aiskrim malaysia..“katanya..

    “ermm ..kulum lagi sayang..kulum sampai habis masuk lam mulut nisah..” kataku lagi.

    tanpa tekanan dan pujukan lagi nisah merendahkan kepalanya dan meraih btg ku dan terus memasukkan btg ku dalam mulut nya dan mulai mengocoknya menggunakan mulutnya… tetapi hanya separuh sahaja btg ku yg dimasukkan diadalm mulutnya..

    Aku pegang kepala dan membantu nya megocok btg ku dalam mulut nya dengan menekan dan menggangkat kepalanya. Sesekali aku mengeluh bila terasa giginya terkena btg ku.. “jangan kena kan gigi tu yangg..perit..pakai bibir ngan lidah jee..” ajar ku padanya..

    “ermmm..cam tu..ye macam tu sayangg…terus..kulum lagi sayang..!”

    aku mengeluh sedap ..bila dia menyedut yedut btg ku..

    Aku mulai memaju mundurkan serentak dengan pergerakan nya mengeluar dan memasukkan btg ku dalam mulutnya. tangan ku pula terus meramas dan mengusap kepalanya… Anisah nampak nya cepat mempelajari teknik mengulum kerana aku terasa makin kuat kuluman nya dan lidah begitu pandai bermain di kepala btg ku membuat aku tidak tahan ..dan aku terus menekan kepala secara tiba tiba mengakibatkan seluruh btg ku yg bersaiz 6.5 inchi panjang dan 3.5 inchi besar memenuhi mulutnya yang mungil serta menjolok tekak anisah..

    akibatnya anisah tersedak dan berusaha menolak btg ku keluar dari mulutnya namun aku masih menekan kuat..

    “eeemmmmpppppppppphhhhhhhhhhhh” plak..plakk.. anisah bersuara dan menampar nampar peha ku kerana tak selasa dengan kehadiran btg ku yg memenuhi mulutnya.. dan bila ku lepas kan..merah padam mukanya dan terbatuk batuk ..

    tetiba dia berlari kebilik air..

    “uuuweeeeeeekkk….uuuuwweeeekkkkkkkkkk…!” bunyi yang kudengar menandakan anisah termuntah.

    aku menuruti anisah kebilik air.. seterusnya memeluk anisah yang sedang menonggeng dari belakang dan mengusap serta mengurutnya belakang badannya dengan penuh kasih sayang… aku lebuhkan kucupa ku ditengkoknya..

    dia memusingkan badannya bila keadaan telah reda..terus dia menangkap btg ku dan memicitnya sekuas hatinya..

    “aduiiiii iii.. sakit nisahh.."komen ku akibat perbuatannya.

    "ermmm tulah panjang sangat…sampai termuntah nisah!” katanya..

    “kenapa lak pasal panjang boleh mebuat nisah muntah?"tanya ku bodoh..

    "yelah..kena tekak nisah mane tak muntahnya.” terangnya..

    “ermm ..tapiiii sedap takk?"tanya ku..

    "ssee..dappppp"jawabnya berlagu..

    aku hendak mengucup mulut nya semula..tetapi dia mengelak kali ini..

    "nak makan muntah nisah..nisah baru muntah ni bang, belum basuh.."katanya..

    aku hanya mampu tersenyum dan melepaskan dia menuju ke sink di bilik mandi untuk berkumur..

    "bang siramkan muntah nisah tu bang” pintanya..

    kami bersama -sama memebersihkan muntah dan sama sama membuang air kecil..sekali lagi aku suka mengganggu mengakibatkan anisah terhenti henti kencing.. mane tak nya setiap kali dia mengeluarkan air kencing..aku pun hulurkan tangan ku dan jari ku menutup lubang kencingnya..

    dia menahan kencing dan beralih arah..

    aku lakukan lagi..sehingga 4 kali aku buat begitu sehingga anisah hilang sabar mungkin “abnggg!” jeritnya sambil menolak aku ke belakang,oleh kerana kedudukanku yang mencangkung aku gagal mengimbangi diri dan terduduk dan hampir terlentang. dengan pantas dia menolak diri ku lagi sehingga terlentang, dan bila aku telah terlentangdia terus duduk di dadaku dalam keadaan mencangkun dimana lututnya menahan lengan ku menyebabkan kau susah nak melepaskan diri..

    “abg nak main kencing nisah ye..?"katanya sambil tersenyum..serentak dengan itu dia melepaskan kencingnya didadaku..

    terasa hangat dan banyak kencingnya didadaku dan sebahagiannya meleleh keleherku. aku bermandikan air kencing anisah hari tu..namun timbul rasa seronok di hati ku kerana aku tak menjangka akan mengalami pengalaman sebegini..yang hanya pernah ku saksikan dalam vcd biru aje.walaubagaimanapun aku masih tak tergamak untuk merasa air kencingnya..

    bila dia telah selesai dia pun bangun dan mengambil shower..aku menyapu dadaku dan aku cuba untuk mencium air kencing nya..sepantas kilat dia menepuk tangan ku..

    "abg! kotor lahh ..ada ke nak rasa air kencing..!” katanya..

    “bukan lah..abg nak cium aje!"jawab ku..

    "mestilah bau hancing..kencing…"jelasnya..

    "dah mari nisah mandikan abg!” katanya serentak dia meyirami diri dengan shower. sungguh bahagia rasanya.

    disabun nya seluruh badan ku..dan sewaktu dia menyabun dadaku dengan manja dia berkata “abggg…abg marah ke kat nisah..sebab kencingkan abg tadi?”

    aku hanya mengeleng sambil tersenyum.

    “maafkan nisah bang..nisah dah tak tahan sangat..tapi dah abg ganggu..tu nisah buat camtu..maafkan nisah ye bangg!” rayunya..

    “abg tak marah nisah pun..!” terus ku peluk dirinya dan aku kucup mulut nya..

    dia membalas kucupan ku..

    kami terus berkucupan dibawah shower, sambil mengosok belakang masing masing.aku mulai mengucup ke telinga nya..seterusnya ke lehernya. sementara tanganku mulai meramas teteknya dan sebelah lagi tangan ku ke punggong nya. Anisah memberi tindak balas dengan mendongakkan kepalanya untuk memudahkan aku mengerjakan lehernya. Tangan nya mulai menyusup di celah kelangkang kami mencari btg ku yang mulai menegak semula, dan bila mana tangannya menemuinya terus di urutnya btbku dengan lembut.Kami terbuai dengan keasyikan degan perbuatan kami dibawah shower didalam bilik mandi. setelah aku merasa kan tidak tahan lantas sahaja aku campung anisah.. kakinya memeluk pinggangku, punggungnya ku ampu, teteknya ku isap…dan dalam keadaan begitu aku terus mengangkatnya menuju ke katil semula..

    dengan agak kasar aku campak kan tubuh anisah ke atas katil yang terlah berselerak akibat peperangan kami lalui sejam yg lalu.

    “ahhhh!” terperanjat anisah bila aku lakukan begitu, namun aku begitu tertarik dengan hasilnya bila mana dia terlentang dengan keadaan kaki terkangkang luas membuka lubang pussy.

    Tanpa membuang masa aku terus menyerang kearah pussynya yang telah penuh dengan tanda tanda kucupan ku di sekitar pangkal peha dan bibir pussynya.lebam sana sini.aku kuakkan kakinya lebar lebar..aku julurkan lidah ku..dan ku jilat alur pussynya bemula dari pangkal bawah sehingga ke belahan atas dimana terletaknya biji indah nya yang telah bersembunyi semula.. dengan sepenuh hati aku sedut di sekitar situ membuat anisah menjerit “arrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhh….” sambil menarik narik rambut ku menagakibatkan biji kelentitnya terkeluar semula bila mana ku lepaskan sedutan ku disitu.. satu pemandangan yg amat aku gemari bila mana dia telah mulai merasa terangsang..biji kelentitnya terkeluar, bibir pussynya terbuka menunjukkan segala isi yang ada didalam pussynya..

    aku sekali lagi memainkan lidahku disitu.dan jari ku mulai bermain di sekitar lubang anusnya.Anisah mulai menggoyangkan punggungnya menandakan dia telah mulai menikmati perlakuan ku dicelah kelangkang nya.

    “aaaaabbbggggggg………” desahnya setiap kali lidahku menjolok kedalam lubang pussynya. Bila kurasakan air pussynya telah mulai keluar..aku halakan jari hantu ku kelubang pussynya dan dengan mengejut aku menjolok kedalam lubang pussynya. habis sebatang jari ku benamkan dalam lubang pussynya. Anisah bertambah kuat menggoyang serta manik turunkan punggungnya seretak dengan keluar masuk jari ku dalam pussynya. Bila aku merasakan pussynya telah mulai lebih terbuka ..sebatang lagi jari ku ku masukkan..ini bermakna 2 btg jari ku bermain didalam lubang pussynya.

    Sebatang jari ku ku bengkokkan sengaja untuk aku menggosok dinding atas dalam pussynya yang berkedut kedut itu membuat anisah berteambah mengelisah dan bergelinjang

    “ abbbbgggg…abbgggggg….ssssseeedddaaappp bangggg” rintihnya tertahan sambil tangan terus mengusap kepala dan menekan kepala ku kuat ke pussynya.

    Dengan perlahan aku memusingkan badan ku dan terus aku bercelapak diatas tubuh nya dengan keadaan kepalanya di kangkang ku dan btg ku tepat dimuka nya sementara kerja ku dipusy tidak ku hentikan. stail 69..aku diatas anisah dibawah.

    Bila mana sahaja btg ke berada dimukanya sertamerta ditangkapnyanya btg ku dan terus dikulumnyanya btg ku.. ermmm aku dapat merasakan kali ni dia lebih pandai mengulum walaupun tadi dia termuntah bila mana aku secara paksa memasukkan seluruh btg ku dalam mulutnya..tapi kini dia dengan sendiri menyedut masuk seluruh btgku kedalam mulutnya dan menyonyotnya..terasa berdenyut btg ku didalam pussynya..

    aku teruskan permainan lidah ku di kelentitnya..dua btg jari ku didalam pussynya dan serentak dengan itu menggunakan tangan sebelah lagi , aku berusaha untuk menjolok jari ku masuk kedalam lubang dubornya yang terkemut kemut. terasa payang namun aku usahakan dengan membasahkan jari ku dengan air yang mengalir keluar dari lubang pussynya.

    tetiba aku merasakan lubang dubornya terbuka, tanpa mebuang masa aku terus memasukan jariku kedalamnya sehingga habis kedalam. bermakna serentak ku lakukan hisapan di kelntitnya, jolokan lubang pussynya serta lubang dubornya, membuat anisah mengerang tertahan kerana mulutnya telah penuh dengan btg ku.dapat kurasakan telah hilang rasa jijiknya melakukan anal sex.aku lakukan aktiviti tu begitu lama sehingga anisah benar benar hilang pertimbangan..

    dia buka kaki seluas-luasnya sementara tangannya membantu ku dengan menguakkan pussynya.. sementara mulut nya terus mengulum btg ku serta menyedut yedutnya..akhirnya dia mengeluarkan btg ku dan merintih

    “abbbbgggggggggggg….tttoollonggggg bangggg nissahhh tak tahannn sangat dah niii…

    masukkan btg angbgggg dalam pukii nisahh bangggggg…”

    namun aku tak mengendahkan rayuanya malah melajukan kocokan jari ku dalam lubang pussy dan bontotnya..membuat anisah mengelinjang tak tentu arah serentak mengangkat pusssynya setinggi mungkin.

    “aaabbbbbbbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggg………."jeritnya serentak dia mengepit pehanya dan menekan tanganku sekuat mungkin kearah pussynya..

    aku mengambil peluang ini dengan menahan kakinya dari mengepit dengan menahan menggunakan bahu ku ..aku amat mengemari melihat pussy wanita tengah klimaks.. dan pemandangan ini lah yg kulihat sewaktu anisah sedang klimaks dimana jariku amsih didalam pussynya dimana pussynya menyedut kedalam kemudian memuncung keluar berserta air maninya yang terpancut keluar membasahi seluruh jari dan tangan ku..

    aku tadah airnya dengan telapak tangannya..dan bila dia telah agak reda aku tarik tanganku dari celah kelangkangnya dan aku simpan air nya ku bawa kemukanya dan kusapukan disitu serta alisnya…(petua ni)

    Aku lihat matanya masih terpejam rapat tanda dia masih menikmati.

    aku beralih menuju kecelah kelangkangnya..aku raih kedua kakinya dan meletakkan ke bahuku.. aku tujukan btg ku kelubang pussy nya.. serta aku berkata "anisah….abg nak kerja kan pussy anisah sekarang”

    dia hanya membuka sedikit matanyanya dan mengangguk.. serentak dengan itu aku membenamkan btgku kedlam pussynya yang tealh sedia becak.bilamana saja btg telah masuk seluruhnya kedalam dia hanya “ermmmmmmm…ishhhhhhhhhhhh” sambil membusungkan dadanya.aku membetulkan posisiku untuk mengenjot pussynya dengan kakinya terlipat di bahu ku.

    dimulai dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju aku mengenjut membuatkan anisah kemabali berghairah dan memebri respon yang dapat kurasa dibtg ku yang telah mulai disedut sedut oleh pussynya.

    bilamana akau merasa begitu aku tukat rentak ku dengan memasukkan secara perlahan lahan dan bila mana semua telah masuk serta merta aku cabut keluar btg..membuat anisah mengerang kesedapan..

    “aaaahhhhhh….abbbggggggggg….ssssseeeedaaaaaaaaapppppp bbbnnnnnnnnggggggggg…!”

    sesekali dia cuba memaut tengkok ku..

    kaki nya telah terlipat sehingga lututnya menekan buah dadanya sendiri.

    “sedappp takkk nisahhhh…” tanya ku..

    “sssseeeeeeeedddddaaaappppp bbbbbbbbaannnnnnnnng”

    “nisah nak selalu takkk cam ni…” tanya seterusnya..

    “naaakkkkk bangggg…nisahhh nak konekk abgg selalu…"katanya dalam rintihan nya.

    "boleh abg laku kan apa saja atas tubuh mu sayangggg…"ulangku..

    "bolehhhh bangggg…nisahhh mau asalll rasa sessssedapppppppp….iiiiii..niii~” ulangnya.

    dengan itu juga kau mengehntikan aktivitiku dan mengeluarkan btg ku dari pussynya..

    aku pinta anisah menonggeng, dengan pantas dia menonggeng dan menyuakankan pussynya kearah ku..

    “lekas bangggg nisah nak konek abg dalam indah nisahhh bangggg!” rayunya sambil mengangkat dalam keadaan menunggeng.

    Aku halakan btg ku kedalam pusyy nya dan menekan habis keseluruhan btgku dlaam pussynya..

    “aaaaaaaaarggggggggggggggggghhhhhhhh…” rengeknya bilamana btg ku menyondol pangkal rahimnya..

    aku pun mulai menyorong tarik btg ku dalam pussynya serentak itu dia makin meninggikan alias menongek lebih tinggi punggung nya dan merendahkan bahunya mengakibatkan seluruh muka pussynya sentiasa beresentuhan dengan kulit ari ari ku.

    “aaaaaaaahhh ahhhhh ahhhh ..ouughhhh.ouggghh”

    “abggggggg…….! ” tetiba dia meninggikan lagi punggung nya dan sedikti mengepit btg ku dan aku aras amat payah nak menrik keluar.. btg ku terasa amat geli kerana didalam pussynya terasa digigit gigit kepela btg ku.. serentak dengan itu kedengaran satu bunyi..plopppp…

    ermmm rupanya dia klimaks lagi setelah hampir 45 minit kami bermain..

    dia menjatuhkan punggung dan kau menuruti tanpa mengeluarkan btg ku dari pussy nya..

    aku cium lehernya..

    “eeemmmmmmmmmmmmm…” terdengar cungapan nafasnya..

    aku keluarkan btg ku…yang lencun dek airnya..

    anisah masih meniarap.. aku buka kakinya ..kangkangkan lebih lebar..

    aku ambil bantal dan alaskan bawah perutnya supaya punggungnya sedikit terangkat..

    setelah itu aku masukkan kembali btg ku kedalam pussy.. dan ku keluarkan.. basah dengan air pussynya..kali ini aku tuju ke lubang dubornya..

    aku tekan sedikit mulai membenam..dan bila mana kepala btg ku mulai terbenam dia mengangkat kepala..dan

    “aabbgggg….pelan pelan bangg.. nisah tak pernah buat..” katanya..

    “boleh abg lakukan kat situ nissah?” tanyaku..

    “untuk kepuasan abg…nisah rela banggg..dan hanya abg sorang akan nisah benarkan..” jelasnya

    “tq.” jawab ku pendek sambil terus menekan..

    bila telah hampir separuh btg ku masuk sekali lagi anisah mendongak sambil memaut cadar katil serta merintih “aaabbbbgggggggg……..aaaaaaa..iiiiiiiissshhhhh”

    aku tau dia merasa agak perit kerana lubangnya memang ketat dan sempit..aku sendir merasa payah nak menekan habis. namun aku mahu menikamati lubang dubor anisah..

    “aaaabbbbbbbbbggggggggggggggggggggggggggg…” bila mana aku bejaya menekan habis btg ku kedalam.

    aku terus merebahkan badan ku menindih tubuhnya dengan btg ku terbenam dalam lubang dubornya..aku kucup tengkoknya dan meyeluk ke dadanya dan bermain deengan buah dadanya..

    setelah tu aku mulai mengenjut dengan memasuk dan megeluarkan btg ku darti lubang doburnya. makin lama makin selesa kerana telah mulai dapat menerima btg ku dlaam lubang dubornya.

    aku teruskan henjutanku..serentak dengan itu jari ku mulai bermain di pussynya dan sekali lagi jari bermain didalam pussynya . emebuat anisah mengerang..

    “aaahhhhh…..abggggggg sedappppppp banggggg….”

    “ssssssssseeeeedddddddddaaaaaaaaapppp sangat bangggggggggggg”

    “lallllaaagggggiiiii bannngggg”

    “ennnnnjuttttt kkkuaaaat bangggg”

    “kkkkooorrrreeeekkkk pppuuukkkiii nisssahhhh banggggg”

    itulah antara kata katanya membuat aku tambaah bersemangat terus menikamati tubuhnya.

    aku telah benar benar tidak dapat menahan lagi..dan aku menagm,bil keputusan untuk memancutkan air maniku dalam rahim nya..dengan itu aku mencabut btg ku dari lubang dubornya..

    menelentangkan dia semula terus membenakan btg ku dalam lubang pussynya

    “eeegggghhhhhhhhhhh…” bilamna secara kasar aku membenamkan btg ku dalam lubang pussynya dia terus merngakul pinggangku dengan kaki nya..

    serentak dengan itu pussynya telah mengecut membuat aku terasa begitu sempit lubang pussy..sementara didalam mengigit gigit btg ku..seolah menyedut yedut..membuat aku tambah tidak tahan

    akhirnya dia menegpit kuat pinggang ku dan memluk kua tubuh ku ..sehingga aku tidak dapat meneruskan aktiviti ku meyorong tarik btg ku keluar masuk..

    namun serasa sensasi lain di btg ku dimana kurasa seolah olah btg ku di kulum kulum didalam lubang pussynya..

    “aaaaaaaaaaabbbbbbbbbbbbbbbgggggggggggggggggggggggggggggggggggg!!!!!"jeritnya serentak dengan itu dia meninggikan pussynya membenamkan seluruh btg ku dlam pussynya dan aku pun telah tidak dapat menahan rasa klimaksku dimana ku rasakan pussynya menyedut kuat btg ku..akhirnya

    "aaargggggggggggggggggggggggg..aaaaaannnnnnnnnnisssssssssssaaaaaaaahhhhhhhh…"serentak dengan itu aku lepaskan segala rasa nikmat yang tak terhingga dalam tubuhnya..

    kami terdiam dan masih berpelukan seketika sambilmebagtur nafas..

    dan akhirnya btg ku terkeluar sendiri bila telah mulai mengendur…

    aku kucup dahi nya..aku katakan pada..

    "terima kasih nissah….pussy nisah sedappp sangat..” kataku

    “sama sama banggg… nisah pun puaaasss sangat…"katanya sambil tersenyum manja dan mencium pipi ku..

    "nisah maaf kan abg ye main belakang nisah tadii.."kata ku

    sambil mengusap muka ku.."tak pe bangg…memula nisah rasa sakit jugak…tepi lepassss tu…”

    “sedap!” kataku.. dan dia hanya menganguk.

    aku mencium semula pipinya dan mengucup mulutnya..

    aku renung matanya dan dia membalas renungan ku..

    akhirnya kami berkemas dan membersihkan diri serta bilik itu semula..

    “bang…nampak lain tak nisah jalan bang..” katanya..

    “kenapa?” tanya ku

    “terasa sengal la bontot nisah..takut suami perasaan nanti” kataanya..

    “takdelah..biasa jee” kataku.

    setelahs emuanya beres kami pun meniggalkan rumah tersebut setelah lebih dari 4 jam kami bertarung nikmat..

    setelah sampai di pejabat..

    “bila abg nak jumpa nisah lagi” katanya

    “ermmm nisah tak puas lagi ke?” tanya ku tetapi dapat cubitan di peha ku.

    “bukan lee..inilah pertama kali nisah rasa puas main sex..dah anak 2 ni..” katanya..

    “ok lah nanti abg aturkan ..sementara tu kat ofis buat macam biasa.."kataku

    "ssssssssssaaayangggg abgg"jawabnya sambil meletakkan jarinya ke bibirku..

    kami berpisah di lift ke meja dan bilik masing masing tanpa syak sesiapa…

    kamarulsaga

    Syok gila.baca cite ni

    aqie8089

    tegang x turun2

    fuzzybelievercollection-stuff

    Syok gila..lenjun kote keluarkan air….nak cari awek nak memantat mlm ni

    Seks..

    Saturday, October 29, 2011

    Puan Wahidah (Lecturer ku)

    Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi… -End-