Aku terbaring di atas katil mak ayah aku sambil memilih video lucah di handphone aku untuk tontonan aku. Kakak aku pulak sedang mandi di bilik mandi di bilik mak ayah kami. Sambil menonton video lucah, minda aku terbayang akan perbuatan aku dan kakak aku tak sampai sejam lalu.

    Kakak aku dan aku ni amat rapat, sehinggakan kalau tak da kakak aku, aku akan hilang selera makan dan tak dapat hidup elok2. Walaupun perbezaan umur kami hampir 13 tahun, kami berdua sentiasa berkepit kemana2.

    Hubungan kami bertambah rapat apabila aku beralih menjadi dewasa. Bayangkan sehari selepas aku baligh, kakak aku mengajak aku mandi bersama dan mengajar aku erti kepuasan nafsu dan seks. Daripada bilik mandi ke bilik tidur hubungan kami dijalinkan. Walaupun ibu bapa kami sentiasa bekerja dan jarang berada di rumah, kehidupan aku sentiasa "dijaga" baik oleh kakak aku.

    Akhirnya, datanglah waktu untuk perkahwinan kakak aku. Kakak aku dipaksa kahwin kerana umurnya mencecah 30 an. Walaupun enggan, kakak aku terpaksa menurut arahan mak ayah aku. Aku ingat lagi, semakin dekat tarikh perkahwinan kakak aku, semakin banyak aku dan kakak aku bermain hampir hingga tertangkap dengan mak ayah kami. Sehingga malam sebelum kakak aku kahwin, aku dan kakak aku berasmara di biliknya.

    Namun selepas kakak aku kahwin, semuanya berubah, aku tak dapat berjumpa dengan kakak aku lagi kerana dia berpindah ke rumah suaminya. Aku dan kakak aku dilanda kemurungan, beberapa hari seminggu, aku dan kakak aku akan ber video call dan cuba melunaskan nafsu masing2.

    Selepas dua minggu kahwin, kakak aku mengandung. Gembira sungguh si suami kakak aku, namun kakak aku memberitahu aku yang suaminya pucuk lemah, dan tak pancut pun dalam kakak aku. Kakak aku hanya berlakon sahaja supaya suaminya tertipu, secara betulnya akulah yang pancut dalam kakak aku berkali-kali sebelum kahwin.

    Setelah beberapa bulan kahwin, suami kakak aku bercerai dan menghantar kakak aku balik ke rumah kami.Aku rasa kakak aku diceraikan sebab murung sangat dan suami dia dah tak tahan. Terkejut dan seronok aku untuk tengok kakak berada di rumah selepas aku pulang dari sekolah.

    Malam pertama diceraikan, aku menyelinap masuk bilik kakak aku pukul 3 pagi untuk menenangkan kakak aku. Tapi sebaliknya kakak aku gembira melihat aku dan kami berasmara sekali lagi. Begitulah aktiviti harian kami, dimana kami tunggu mak ayah tiada di rumah dan melakukan hubungan seks sekerap yang boleh sehingga lah kakak masuk hospital dan melahirkan anak.

    Bermulalah fasa baru kami selepas kelahiran anak kakak. Seks menjadi lebih sensual untuk kami. Disamping menyusu anaknya, kakak juga menyusu aku dan aku membalas jasa kakak dengan memuaskan nafsu cipapnya.

    "Ai duk mengelamun apa tu. Kakak keluar pun tak perasan. Video pun tak tertengok tapi batang dah menegak," sampuk kakak aku, mengembalikan aku ke realiti. Kakak aku yang baru sahaja keluar dari bilik mandi dan berkemban tuala senyum melihat ku.

    "Nasib baik mak ayah balik lambat malam ni, kalau tak," sambung kakak aku dengan nada melawak.

    "Eh cepatnya kakak mandi, adik tak perasan langsung yang kakak dah habis mandi," seloroh aku kepada kakak aku. Kakak aku hanya tersenyum dan merangkak naik katil di atas aku.

    "Apa kata adik sendiri check kakak dah bersih ke belum," kata kakak sambil mengkangkangkan kakinya dihadapan muka ku. Cipapnya yang pinkish brown dipertunjukkan kepada ku. Semestinya, cipap kakak aku nampak fresh dan sedap dari pandangan aku.

    "Nah check elok sampai puas," kata kakak aku sambil duduk di muka aku. Cipapnya betul2 terduduk di mulut dan hidung aku. Aku terus mula menjilat cipap kakak aku yang basah hingga kering.

    Rasa cipap kakak bercampur dengan rasa sabun sedikit meningkatkan nafsu syahwat aku. Aku dapat rasakan batang aku menegak setegak yang boleh. Aku menjilat-jilat cipap kakak aku sehingga cecair likat pekat mula membanjir lidah aku.

    Jus pekat kakak aku merupakan kegemaran ku, oleh itu aku menghirup sebanyak mana yang boleh dari cipap kakak aku. Pada waktu yang sama, kakak aku pun mula face riding muka aku. Habis dicalitnya jus cipap ke seluruh muka aku.

    Lepas puas face riding, kakak aku beralih pulak ke batang aku. Dengan sekali duduk, cipap kakak aku menelan keseluruhan batang aku. Aku dapat rasakan kebasahan dan denyutan cipap kakak aku yang sedang menunggang batang aku. Kakak aku menunggang dengan begitu menggila sehingga jatuh tuala kembannya. Teteknya melantun atas bawah dengan pergerakannya.

    Kakak aku melajukan pergerakannya yang akhirnya menyebabkan aku klimaks didalam cipapnya sekali lagi. Pada waktu yang sama, anak kakak ku menangis meminta susu untuk mengenyangkan perutnya.

    Kakak aku segera memakai tualanya kembali dan bergegas ke biliknya, air mani aku mengalir dari cipapnya ke paha dan kakinya. Sebelum keluar kakak aku memberitahu:

    "Nanti adik datang ye, macam biasa kakak simpan sikit untuk adik ok,"

    Cik Ranira

    Cik Ranira adalah wanita yaang cantik dan comel. Kulitnya putih gebu. Tubuhnya sangat cantik. Cerita seks aku nie berlaku semasa aku masih kerja. Mulanya aku biasa saja dengan Cik Ranira, walaupun nafsu seks ku mencanak canak bila terpandang wajah dan tubuh padat nya.

    Namun Cik Ranira kelihatan memberi respon yaang baik dan kadang-kala seolah olah manja manja dengan aku. Cik Ranira dah kawin dan mempunyai seorang anak. Kalau aku melawak dengan dia, mesti dia respon baik punya, dan kadangkala melawak lucah dengan aku.

    Aku tidak kisah, memang layan pon sementelah aku memang bernafsu seks dengannya. Satu hari dia computer dia rosak, so dia mintak tolong aku baiki. Masa aku baiki, aku tengok sekali banyak cerita blue kat dalam laptop dia.

    Aku layan je. Masa mahu pulang laptop dia, aku saja je usik dia, “amboi banyak gak cite best dalam tu, ” kataku. Dia senyum senyum kemaluan tapi tidak jawab.

    Aku cakap, “takyah malu la, saya pon tengok juga cite camtu, ” barula dia okey balik. “Ye ke? Ada banyak ke stok cerita awak? ” Tanya dia. Aku cakap, “banyak je, akak mahu tengok? ” kataku memancing.

    Dia kata boleh je, aku cakap sekarang pon boleh, kita cari tempat yaang clear. Dia setuju je. Kebetulan plak dia ada bilik sendiri yaang clear. kita pon lepak kat bilik dia tengok cite blue.

    Masa layan cite blue, pelir ku tercanak lalu aku saja lepak kat belakang dia. Dia berkeadaan duduk sementara aku berdiri. Sengaja aku kenakan batang aku kat dia, aah terasa enak bila batang kerasku mengenai belakangnya.

    Terasa selesa sekali tubuh ku. Dia tidak menunjukkan reaksi, masih tekun menonton cerita cerita blue yaang aku tayang. Aku lihat dia menelan air liur menonton cerita cerita blue tu.

    Tiba tiba dia pusing dengan mendadak menyebabkan batang pelir aku yaang masih dalam seluar mengenai payudara nya. Aku terkejut dan menyangka dia akan melarikan payudara nya, tetapi aku silap.

    Dia tidak memperdulikan batang pelir aku yaang mengeras di payudara nya yaang berpakaian kebaya sendat itu. Tiba tiba dia berkata, “akak mahu ambik barang jap kat stor belakang, jom tolong akak, ” katanya.

    Aku setuju dan kami pon bergerak ke stor. Sampai ke stor dia mancari cari barang kononnya dan sengaja aku geselkan lagi batang pelir aku ke bontot nya yaang montok itu.

    Cerita lucah Isteri Orang Selesa Aku PancutTiba tiba aku rasakan dia semakin menekan punggung nya ke batang pelir aku, menunjukkan respon baik. Aku pon apa lagi, perlahan aku pegang pingganya, dia tidak membantah. Aku memandang wajahnya, matanya kelihatan kuyu, kami berpelukan, lalu berkucupan.

    Aku menekan batang pelir aku yaang mengeras ke pantat nya, sambil dia meramas2 batang pelir aku. Aku segera mengeluarkan batang pelir aku yaang sudah mengembang keras itu lalu kusendalkan ke celah pantat nya yaang masih berkain.

    Ranira menggeliat seolah olah rasa kesedapan yaang amat sangat. Aku dapat rasakan maziku meleleh banyak di kainnya. Aku sudah tidak mampu bertahan lagi, aku mahu pancut dalam sekarang juga.

    Segera aku baringkan Ranira, lalu aku tindih tubuhnya. Dia menyerah pasrah, aku selak kain sendatnya dan aku tarik spendernya, memprlihatkan pantat nya yaang putih melepak itu. Aku letakkan pelir ku di pintu pantat nya, dan aku tolakkannya perlahan ke dalam tubuhnya.

    Dia menggeliat dan mengerang kesedapan menerima kemasukan itu. Akhirnya pelir ku termasuk semakin dalam dan habis ke pangkal. Terasa pantat nya sungguh licin dan panas. Aku tidak terdaya lagi menahan maniku, terasa sudah sampai ke pangkal pelir ku.

    Tubuh ku mula bereaksi kebas terutama di belakangku kerana ingin melepaskan keenakan ke dalam rahim bini orang nie. Aku buka mataku dan ternampaklah wajah Cik Ranira yaang cantik dan memberahikan itu menyebabkan pelir ku mengejang di dalam pantat dan, cret! Creet! Creet! Mani panasku menyembur nyembur dari batang pelir aku terus ke dalam pantat Cik Ranira.

    Aku tidak tahu berapa kali maniku memancut, tapi yaang pasti aku dah 2 minggu tidak melancap, pasti banyak maniku kudermakan pada Cik Ranira. Aku kepuasan yaang amat sangat dan mencelapak di atas tubuh Cik Ranira.

    Aku rasa dia puas juga pasal aku dengar dia mengerang panjang sambil terkemut kemut. Bermula dari saat itu. kami selalu projek kat macam macam tempat, hotel, kereta dan kat mana mana aja.

    Yaang penting, masa tu aku tidak risau pasal tempat pelepas nafsu sebab aku ada Cik Ranira yaang cantik tempat aku melepaskan hajatku. Aku memang selalu melancap tapi lepas dapat Cik Ranira.

    Aku sanggup tahan tidak melancap pasal mahu lepas kat dia. Kadang kadang aku tahan sampai dekat 3 minggu pasal mahu rasa kepuasan maksimum masa pancut kat dia.

    Yang bestnya, Cik Ranira jenis tidak kisah aku pancut dalam dan tidak pernah komplen walaupun aku pancut cepat sebab dia kata dia lebih puas main dengan aku berbanding laki dia.

    Skip to content

    Aku Dikira Laki Kak Ella

    Cerita pemerkosaan malaysia 2021– Macam ni mulanya. Aku seorang perantau. Aku tinggal kat rumah sewa, dengan kengkawan. Ada tiga orang kat rumah aku. Kira dok bujanglah. Aku kerja di sebuah kedai tayar kereta kat daerah Batu Pahat. Biasalah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini. Tak jauh dari rumah sewa aku.

    So dipendekan cerita, bini tauke warong tempat aku kerja ni sangatlah lawa, cun, muah… Walau pun dah beranak empat. Baik dari hujung rambut sampai ujung kaki, semuanya aku nak jEllat.

    So aku panggil bini tauke aku ni Kak Ella. Kak Ella ni dia jaga duit. Aku ni kerja buat air. Aku dah lama intai Kak Ella ni. Dalam kepala otak ni dah set nak main dengan dia je. Diam tak diam aku dah bekerja dengan tauke aku ni dekat dua tahun tapi aku still tak dapat main.

    Nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata. Pada satu malam, masa tu dah nak balik. Tengah kemas nak balik ni. Rumah tauke aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit. Kak Ella cakap dengan laki dia, yang dia sakit perut nak balik buang air katanya.

    So dijadikan cerita, tauke aku ni nak ambil anak dia kat rumah orang. Anak dia yang kecik sekali dia letak kat rumah mak dia kat kampung. Kampungnya taklah jauh sangat tapi makan masa 30 minit pergi dan balik. Yang takay aku ni suruh aku hantarkan enjin generator kat rumah dia.

    So pucuk dicita ulam mendatang. Yang member aku ni, tukang masak dengan mamat tukang order ni name dia Aji dengan Along. Dia orang semua lebih kurang umur aku jugak. Kita orang ni ada misi yang sama, nak rogol bini tauke aku, Kak Ella. Hahaha…

    So lepas je tauke aku pergi, kita orang pun pergi rumah dia nak hantar generator. Pintu umah dia tak kunci. Kak Ella kat dalam bilik air lagi. So aku masuk dalam sambil bawak benda tu.

    Tiba-tiba Kak Ella keluar dengan bertuala. Kak Ella terkejut. Aku cakap aku nak letak generator sambil mata aku tengok atas bawah body Kak Ella. InEllah first time dapat tengok dia berkemban. Selama ni tutup sepenuhnya. Isteri solehah katakan.

    Tiba-tiba ada call telipon rumah dia. Entah siapa call aku tak taulah. Lepas tu Kak Ella cakap laki dia talipon kereta dia rosak kat tengah jalan. Dia suruh aku semua pergi tolong laki dia, yang kita orang ni pergEllah naik motor.

    Sampai tengah jalan aku cakap dengan member aku tertinggal barang kat warong. Yang member aku ni dah paham. Dia orang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi. So dia orang pun ikut patah balik.

    So aku pun sampai balik kat rumah tauke aku. Kita orang letak motor jauh sikit dari rumah dia. Senyap senyap kita orang intai kat tingkap. Kak Ella tengah baring kat bilik dia.

    Mak oi lawa tu. Stim aku di buatnya. Tidur berkemban tu. Ni mesti dah ready tunggu laki dia balik. Nak main la malam ni. Aku cakap dengan member aku biar aku jalan dulu. Dia orang kata ok sebab diorang masih takut lagi. Iye la takut menjerit bini orang tu. Lepas tu takut masuk penjara kes rogol bini orang.

    So aku carilah pintu masuk. Aku ikut depan. Pintu kunci. Aku ikut belakang (dapur). YES! Tak kunci. Aku masuk pelan-pelan. Aku masuk bilik Kak Ella. Aku terus je bukak pakaian aku, biar senang nak rogol. Tak payah kelam kabut.

    Aku pun baring sebelah dia. Dia dah tidurlah. Aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yng tersimpul kat dada dia. Aku tarik pelan-pelan. Baru tarik sampai kat perut dia terjaga.

    Dalam samar-samar dia ingat aku ni laki dia, sebab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi, badan sasa macam laki dia.

    “Abang bila balik?” tanya Kak Ella.

    Aku tak jawab. Aku terus je cium mulut dia sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya. Kak Ella semakin leka dalam kenikmatan. Aku gigit puting dia.

    “Aahh…” terdengar rengekan lembut darinya.

    Aku meramas-ramas teteknya yang taklah besar sangat tu. Adalah lebih kurang saiz 32B branya. Kak Ella merengek lagi.

    “Aahhh… ah… bang… abang sayang Ella tak?” soal Kak Ella pada aku yang disangka lakinya.

    Aku diam lagi, sambil terus mendapatkan kembali bibirnya. Tujuan aku supaya dia tak terus menyoal. Kali ni jari aku mula mencaripantatnya. Aku gosok pelan-pelan kelentit Kak Ella. Terangkat bini orang ni dibuatnya. Konek aku dah lama keras.

    Tanpa membuang masa zas..zis..zus aku benamkan ke dalam puki Kak Ella.

    “Aarghhhhh… ah… ah…” Kak Ella terus tercungap-cungap nafasnya menahan kesedapan konek aku yang mendayung.

    “Abang laju bang…. ahhhahhh….”

    Lepas tu aku tukar posisi. Aku buat dogie style.

    “Bang kenapa hari ni abang lain, tak pernah buat cara macam ni?” Kak Ella menyoal lagi ketika aku menongengkannya.

    Tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.

    “Aahhh…” fuh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun-tahun akhirnya.

    Member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku dengan Kak Ella.

    “Aarghhhhhhhhhhh…” Kak Ella menjerit tanda klimaks.

    Selang beberapa saat lepastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki Kak Ella. Kak Ella terbaring puas. Aku mendakap Kak Ella.

    “Kenapa abang diam tadi?” Kak Ella tanya lagi.

    Krinngggggg… kringggggg… talipon berbunyi. Kak Ella bangun mendapatkan talipon.

    Aku yang leka dalam kenikmatan, terlupa pasal laki dia yang aku tinggalkan. Tiba-tiba aku terdengar Kak Ella menjerit dan lampu bilik menyala. Aku lihat Kak Ella di muka pintu bilik berdiri merenung tajam ke arahku. Aku tak daya nak bangun. Kak Ella rapat ke arahku.

    Pang! Aku dilempang.

    “BIADAP, ANAK HARAM, KELUAR KAU!” Kak Ella menengking aku.

    Rupanya laki dia call. Laki dia tanya kenapa aku tak sampai. Yang dia ingat aku laki dia. Lepas tu Kak Ella terduduk menangis teresak-esak. Aku rapat kat dia, aku mintak maaf dengan dia. Dia terus menangis malahan makin kuat.

    Tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar. Kak Ella panggil aku. Dia mintak aku tutup mulut. Dia tak nak pekara nie jadi panjang tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi. Lepas tu dia suruh aku pergi tengok laki dia yang tersadai kat tengah jalan.

    Lepas malam tu, aku bagi tau dengan member aku supaya tutup mulut. Dia orang tak kisah tapi aku teruk kena belanja dia orang makan, supaya rahsia tak terbongkar.

    Pada esok hari aku kerja macam biasa. Kak Ella pun macam biasa. Hahaha… puas aku. Hari berganti hari, Kak Ella akhirnya disahkan mengandung. Aku tak tau anak aku atau anak tauke aku tapi yang pentingnya lepas 9 bulan,

    Cerita Lucah

    Tuesday, 2 April 2019

    Pancut Diatas Tubuh Cikgu Bertudung

    Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yg mengajar subjek bahasa melayu. Elma namanya dan dia berumur dalam lingkungan 37 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok.

    Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Elma memiliki wajah yg cantik, hidungnya yg sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu mamak. Kulitnya yg putih dan cerah itu memberikan pandangan yg menawan.

    Meskipun tubuhnya agak besar, maksud aku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yg menarik namun dia memiliki ciri-ciri yg aku geramkan. Pehanya yg gebu dan betisnya yg membunting seringkali memberikan debaran di dada aku setiap kali aku memandangnya.

    Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite aku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yg terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau.

    Wajahnya yg cantik itu jugak seringkali menaikkan nafsu aku. dngan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. tapi, ada satu lagi yg benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya.

    Sesungguhnya cikgu Elma memang bertuah memiliki tetek yg besar. buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen sperma aku bazirkan gara-gara keberahian aku kepadanya tidak dapat ditahan.

    Keinginan aku untuk memilikinya telah mendorong aku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat. aku memang gemar berbual dngan guru-guru yg sedang free di bilik guru.

    Pada hari itu, aku memang bernasib baik kerana hanya aku dan dia sahaja di bilik guru sementara kebanyakkan guru lain masih mengajar dan ada jugak yg mengikuti acara sukan antara sekolah di sekolah lain.

    Untuk menuju ke meja aku, aku akan melalui mejanya dimana aku akan melalui belakang tubuhnya yg sedang duduk di kerusi. Dari pantry, aku mencuri-curi pandang sambil buat-buat membuat air, namun mata aku tidak lepas dari memandangnya.

    aku kemudian tersedar bahawa dia ingin bangun dari kerusi dan dngan segera aku buat-buat menuju ke meja aku. Sebaik sampai di belakangnya, cikgu Elma yg tidak sedar aku melalui belakangnya terus bangun dan memusingkan badannya membuatkan kami berlaga dngan kuat.

    Memang timing aku tepat pada masa tu. Akibat dari perlanggaran tubuh kami yg kuat tubuhnya hampir rebah ke belakang. aku yg memang sudah penuh dngan akal lantas memautnya dan terus memeluk tubuhnya erat.

    Dalam keadaan tubuhnya yg hampir terlentang itu, dia jugak turut memaut tubuhku dan ini membuatkan pelukan kami semakin erat dan rapat. Tubuh gebunya yg licin dibaluti baju kurung satin putih itu aku ramas penuh geram.

    Kemudian aku menarik tubuhnya supaya dapat berdiri tegak dan stabil dan kemudian aku melepaskan pelukan aku. “Cikgu Elma, maaf, aku tidak dapat nak elak tadi. Cikgu Elma tiba-tiba je bangun dan pusing mengadap aku” aku berpura-pura meminta maaf.

    “Ohh, tidak pe. aku jugak minita maaf. Sepatutnya aku tengok-tengok dulu tadi. Awak ok?” tanya cikgu Elma penuh innocent. “aku ok, cikgu Elma ok?” aku pula bertanya dan berbuat baik seperti malaikat, sedangkan tanduk dah sebesar dunia atas kepala time tu, cuma tidak nampak je.

    “aku ok, aku nak ke pantry tadi. Maaf ye” cikgu Elma kembali meminta maaf. “tidak pe cikgu.” aku terus menuju ke meja aku setelah mengetahui bahawa dia ingin ke pantry.

    Dari meja, aku perhatikan tubuhnya berjalan menuju ke pantry. Baju kurung yg licin membalut tubuhnya kelihatan sendat mengikut bentuk tubuhnya yg mampat dan gebu. aku serta merta menggosok batang aku dari luar seluaar dan membangkitkan rasa ghairah semakin mengembang.

    aku nekad, aku mesti dapatkannya. aku mesti pancut di tubuhnya yg dibaluti baju kurung satin putih itu hari ini jugak. Bukan senang nak dapat line clear dan berdua sahaja dengan dia macam tu.

    aku terus bangun dari kerusi dan menuju ke pantry. Di pantry, aku lihat cikgu Elma sedang mengisi air panas di dalam mug. Dia menyedari kehadiranku. Dia menoleh dan tersenyum kepada aku yg sedang tercegat memerhatikannya di pintu.

    Kemudian dia kembali menumpukan kepada aktivitinya membuat air. aku berjalan perlahan-lahan menghampirinya dalam debaran yg semakin kencang. “Nak air ke? Nak aku buatkan?” tanya cikgu Elma tanpa memandang aku yg sedang berdiri di sebelahnya.

    “Err. tidak apa cikgu Elma. aku baru lepas minum tadi. Sebenarnya aku nak minta maaf pasal tadi.” kata aku gugup. “Ehh. tidak ada apa-apalah. aku tidak kisah, lagi pun bukan salah awak.” kata cikgu Elma sambil memandang aku.

    “Bukan pasal itu cikgu, tapi pasal tadi masa cikgu nak terjatuh, aku. err.” aku gugup hendak meluahkan kata-kata. “Apa dia, cakaplah.” cikgu Elma meyakinkan aku sambil membancuh minuman tanpa memandang aku yg sedang berdiri di sebelahnya.

    “aku peluk cikgu Elma. Bukan tu je, tapi aku raba sekali tubuh cikgu. Maaf ye cikgu Elma.” aku meminta maaf perangkap dalam debaran. Cikgu Elma terdiam, sudu yg mengacau air di dalam mug terhenti serta merta.

    Kemudian tanpa memandang aku, dia kembali mengacau minumannya sambil tersenyum sendirian. “tidak pe. aku tidak kisah. Lagi pun bukan ada sesiapa nampak kan.” kata cikgu Elma membuatkan aku bersorak girangan di dalam hati.

    Nampaknya aku ada peluang, perangkap sudah semakin mengena sasaran nampaknya. Memang bijak betul aku mencari helah untuk menikmati tubuhnya. “Betul ke cikgu tidak kisah aku pegang-pegang tadi?” tanya aku lagi.

    “Ye, tidak apa.” jawabnya ringkas. aku hampiri cikgu Elma serapat yg boleh tanpa menyentuhnya. Perlahan-lahan aku usap-usap lengannya. Kelicinan daging gebunya yg dibaluti baju kurung satin itu membuatkan aku semakin ghairah.

    Sesekali aku ramas-ramas lengannya. “Han. awak nak buat apa ni?” tanya cikgu Elma sambil tersenyum memandang aku. “Cikgu cantiklah, aku tidak dapat tahan untuk peluk cikgu tadi. Lagi pun cikgu tidak kisahkan? Sementara tidak ada orang lagi ni, bagi aku pegang tubuh cikgu sekali lagi ye.” suara aku lembut seperti berbisik ke telinganya.

    “Awak suka aku ke? aku ni kan dah tua. Anak dah 2 orang dah. Bini orang pulak tu.” cikgu Elma cuba menguji nampaknya. “aku tidak kira, aku nak jugak. aku nak jugak. Elma.” tangan aku terus merangkul tubuhnya dan bibirku terus melekat di bibirnya.

    Tanpa mengelak, cikgu Elma terus menerima kucupan dari aku dan memberikan tindak balas yg mengasyikkan. Kami kemudiannya berpelukan sambil berkucupan di dalam pantry. Tangan aku puas meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga aku akhirnya berjaya meraba tubuhnya dari dalam bajunya.

    Hook branya aku buka, tetek nya yg besar itu akhirnya membuai-buai terdedah dari baju kurungnya yg aku selak ke atas. Berkali-kali aku menelan air liur melihat teteknya yg aku geramkan selama itu akhirnya berada di hadapan mata.

    aku usap teteknya dan aku ramas-ramas perlahan. Selama ini, sepanjang pengalaman aku bersetubuh dngan wanita, tidak pernah aku menikmati tetek sebesar milik cikgu Elma. Seperti betik yg sedang mengkal, putingnya yang sederhana besar dan berwarna kehitaman itu aku hisap seperti bayi kecil gamaknya.

    Cikgu Elma membiarkan perbuatan aku. Sambil tersenyum, dia menetek sambil memandang aku. aku yg sedang sedap menghisap buah dada cikgu Elma yg besar itu lantas mengeluarkan batang aku dari zip seluar yg telah aku buka.

    aku hunuskan batang aku yg keras berurat itu ke arah peha cikgu Elma. Oleh kerana kedudukan aku yg membongkok itu, maka sukar untuk aku merapatkannya secara berhadapan.

    Lalu aku terus beralih ke bahagian kiri tubuhnya. dngan mulutku yg masih tidak mahu lepas dari buah dadanya, aku merangkul pinggang cikgu Elma dari tepi lalu aku rapatkan batang aku ke pehanya.

    Kelicinan kain satin yg dipakai cikgu Elma menyentuh kepala batang aku dan ianya membuatkan batang aku semakin mengeras dan nafsu aku semakin berahi. Tangan kiri aku pula meraba perut dan tundunnya yang tembam dan masih terselindung di balik kain yg dipakainya.

    Tekanan dan geselan batang aku di pehanya yg dibaluti kain yg licin itu telah membuatkan cikgu Elma menyedari akan tindakan aku yg semakin berani itu. Dia terus meraba-raba mencari batang aku dan akhirnya dia menggenggamnya erat.

    “Awak ni. dah tidak tahan ye?” bisik cikgu Elma kepada aku. aku memandangnya, kelihatan matanya meliar melihat keadaan di luar pantry. Takut ada orang datang. Lalu aku lepaskan buah dadanya dari mulutku.

    aku kembali berdiri tegak mengadapnya dari sisi sambil terus merangkul dan merapatkan tubuh aku ke tubuhnya. “aku tidak tahan cikgu. Cikgu Elma pegang apa tu?” aku sengaja menguji cikgu Elma.

    “aku pegang burung yg dah gatal ni. Kerasnya. hm.” jawab cikgu Elma sambil menggenggam batang aku geram. “Suami cikgu punya ada macam aku punya?” tanya aku untuk menambah berahinya.

    “Lebih kurang, cuma awak punya. m. keras sangat laa.” jawab cikgu Elma tersipu-sipu. aku yakin cikgu Elma sudah semakin bernafsu ketika dia memegang batang aku itu.

    Reaksinya sama seperti ketika aku bersetubuh dngan kak Sue dahulu. Hembusan nafasnya semakin kuat, seiring dngan tangannya yg menggenggam batang aku semakin kuat. aku kemudian mengucup bibirnya sambil tangan aku meraba-raba jubur dan perutnya yg membuncit itu.

    Tundunnya sesekali aku ramas dan usap penuh geram. Kelicinan kain satin putih yg membalut tubuhnya membuatkan nafsu aku semakin membara. Cikgu Elma mengucup bibirku penuh nafsu. Tangannya sudah mula merocoh batang aku dan sesekali dia menggosokkan kepala batang aku di peha gebunya yg licin itu.

    “aku nak cikgu Elma.” kata aku berbisik kepadanya. “Nak apa” jawab cikgu Elma sambil tersengih. “aku nak cikgu. Please.” pinta aku seperti menagih simpati. “Sini tidak boleh, bila-bila masa je cikgu-cikgu lain boleh masuk. Lain kali ye.” cadangnya kepada aku.

    “Cikgu lancapkan pun tidak apa. Sekurang-kurangnya aku tidak kempunan hari ni. Boleh ye sayang.“ pinta aku kepadanya. “Ok.” jawab cikgu Elma sambil tangannya terus melancapkan batang aku.

    Sambil dia melancapkan batang butuh ku, aku kembali membetulkan pakaiannya. Hook branya aku kancing semula dan baju kurung yg aku selak tadi aku turunkan semula menutupi tubuhnya.

    Kemudian aku kembali meramas dan mengusap seluruh tubuhnya yg gebu itu. “Cikgu. aku suka cikgu pakai baju kurung satin ni. Buat aku tidak tahan.” aku merintih kenikmatan dilancap oleh cikgu Elma.

    “Ye ke. suka kain satin yg licin ni? Ok, kalau cam tu, macam mana kalau. aku buat macam ni.” kata cikgu Elma sambil tangannya membaluti batang aku dngan kain baju kurung satinnya yg licin itu.

    “Sedap tidak?” tanya cikgu Elma sambil tangannya melancapkan batang aku menggunakan kain baju kurungnya. ”Oh. sedapnya cikgu.“ aku semakin berahi tatkala cikgu Elma melancapkan batang aku.

    “Cikgu. aku nak terpancutt. uuh.” aku memberi amaran kepadanya. Cikgu Elma nampaknya terus melancapkan batang aku tanpa menampakkan tanda-tanda hendak berhenti. aku yang semakin kekejangan hampir ke puncak itu memeluk tubuh cikgu Elma penuh nafsu.

    “Hmm. keras betul lah awak punya ni. Sayang rasanya nak aku lepaskan.” cikgu Elma nampaknya betul-betul geram dngan batang aku. “Cikgu El. Ma. OOh. Elma. sayang.” aku merintih serentak dngan pancutan sperma yg memancut keluar.

    Cikgu Elma melancap batang aku yg berdenyut-denyut di dalam genggamannya. Wajahnya yg cantik itu aku tatap penuh berahi. Kemerah-merahan wajahnya menerima pancutan sperma aku yg bnyk di tubuhnya itu.

    batang butuhku seperti diperah-perah tangannya. “Banyaknya sperma awak Han.” Cikgu Elma seperti terkejut sebaik dia melihat batang aku yg selesai memancutkan sperma di dalam genggamannya.

    air mani aku yg terpancut itu kelihatan meninggalkan kesan basah yg amat besar dan banyak di baju kurungnya. Oleh kerana baju kurungnya berwarna putih, jenis satin plain pula tu, maka ianya dapat dilihat dngan jelas.

    “Macam mana cikgu, nanti cikgu nak cakap apa kalau orang tegur kesan basah ni.” aku bertanya ingin tahu. “Takpe, aku cakap je air tumpah. Balik nanti aku cuci lah. Lagi pun bukan ke kejap lagi habis waktu sekolah.” cikgu Elma menerangkan kepada aku.

    aku menangguk setuju. Selesai sahaja perbuatan terkutuk itu, segera kami pergi ke meja masing-masing. Pada waktu pulang, aku terlihat cikgu Elma menunggu kehadiran suaminya di porch sekolah.

    Dia ternampak kelibat aku memerhatinya. Dari jauh aku lihat dia tersenyum kepada aku dan sambil itu dia memandang ke bawah, menunjukkan dia menggunakan fail sebagai penutup kesan tompokan sperma aku di baju kurungnya.

    aku mengangguk memahami taktiknya dan terus berlalu dari situ menuju ke tempat letak motorsikal. Selepas itu, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tidak nampak dia macam nak gila rasanya.

    Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yg terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yg penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan aku untuk mendampingi cikgu Elma lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama.

    Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tidak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tidak ada yg sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang jugak menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu.

    aku tahu, dia jugak menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yg tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang aku sekali lalu. Begitu jugak dngan aku yg akan meraba pepeknya sekali lalu.

    Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu. Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Elma sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu.

    aku tahu apa yg diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Elma memberi isyarat mata kepada aku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks.

    Bilik tersebut memang tiada sesiapa yg akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks. Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Elma menuju ke belakang rak.

    Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yg memasuki bilik tersebut. aku dapatkan cikgu Elma yg sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran aku.

    Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Elma terus sahaja memeluk aku erat. aku jugak memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yg berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tidak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu jugak dirinya.

    “Han. aku rindu awak.” Cikgu Elma berkata sayu sambil mendongak memandang wajah aku. “aku jugak rindukan awak sayang. Elma. aku tidak tahan.” bisikku kepadanya. “aku pun. Kita bersatu sekarang ye.” bisik cikgu Elma seperti pelacur meyakinkan pelanggannya.

    aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Elma pun terus membuka seluar aku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Elma terus sahaja menyambar batang aku yang sudah keras mencanak itu.

    Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang aku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang aku penuh nafsu. Nafsu aku jugak semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yg masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang aku.

    Kepalanya yg bertudung itu maju mundur seiring dngan batang aku yg keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dngan kuat di batang aku yg keras itu. Tubuhnya yg berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka.

    Ianya membangkitkan nafsu aku ke tahap paling maksima. Kemudian cikgu Elma berdiri di hadapan aku. Tangannya melancapkan batang aku yg sudah licin berlumuran dngan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi.

    Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Elma dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan buah dada nya yg besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut aku supaya menghisapnya.

    aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap buah dada cikgu Elma yg besar itu. Cikgu Elma nampaknya menikmati hisapan aku di buah dadanya. Dia memeluk kepala aku supaya lebih rapat ke dadanya.

    “Sedap kan sayang.” tanya cikgu Elma laksana pelacur murahan. “hmmph.” aku hanya mampu berdehem sambil menikmati buah dada cikgu Elma yg aku geramkan itu. Sambil aku menghisap buah dadanya, cikgu Elma cuba mancapai batang aku yg terpacak di kelengkang aku.

    Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang aku, dia terus menarik batang aku rapat ke tubuhnya. aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Elma cuba meletakkan batang aku di kelengkangnya melalui kain yg sudah terselak ke pinggang itu.

    Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Elma sedar kelemahan aku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi aku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks.

    aku yg sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang aku ke lurah gatalnya yg sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang aku sudah terjerumus ke dasar pepeknya.

    Nampak sangat dah bobos gila pepek dia ni. Ahh. aku tidak peduli, yg penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang aku keluar masuk pepeknya.

    aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Elma merengek-rengek menikmati gelora nafsu yg diingininya. “uuh. sedapnya Han. Sedapnya. kerasnya.” cikgu Elma merengek kesedapan. Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak.

    Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang aku sedalam-dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar pepeknya. Apa yg aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Elma mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot pepeknya yg sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang.

    Nampaknya aku dan dia klimaks serentak. Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yg hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yg pasti, tubuhnya aku sudah takluki.

    Aku at 05:11:00

    Share

    No comments:

    Post a Comment

    Note: only a member of this blog may post a comment.

    Home

    View web version

    About Me

    AkuView my complete profile

    Powered by Blogger.

    Madu Yang Dahaga Ghairah

    MAR 7

    Posted by mrselampit

    1 Vote

    Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yg boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yg menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan dari Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat… yg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. .Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlahhhhh dapat barang baru katakannnn. Mana tidak nya… mestilah nak gomol setiap hari kan.

    Berbalik pada Hazlina tadi… dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datang nya aku pon tak tau lah… Body…..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss… Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak.. taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya.

    Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn… Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

    Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dlm pukul 9.30 lah. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yg angkat. Ntah apa yg dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang ² electrical nih. “Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang,tengok-tengok lah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yg sememang nya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

    Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya… Baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa² hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil menggunci semula pintu depan.Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

    Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yg ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…. tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku. “Farid mana?” tanya aku memecahkan suasana. “Dah tidur tadiii” jawab Az sambil menoleh kepada aku. “Ooooo… Dato pulak?” soal aku lagi “dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll” kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya.

    Izal kependekan nama aku dari Riza. “Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali” sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya.

    Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh…… Bukan main wangi lagi… Macam nak tersumbat idong aku.

    “Izal!” Az meminta perhatian aku. “Ermm” jawab aku. “Tanya skit boleh tak?” Az menyambung lagi. “Apa dia” balas aku. “U bahagia dengan wife u?” tanya Az lagi. “Yup. Kenapa?” soal aku balik. “Tak adalah… Cuma tanya jek” Az perjelaskan. “Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?” Az menyambung lagi. “Nak tolong apa…… Kan I dah tolong baiki TV ni” kata aku.

    “Alaaaa.. u pon taukan …. yg suami I jarang balik rumah lagi”. Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. “Apa maksud u?” saja aku buat² tak faham. “Iskhhh u niii… Takkan tak faham kottt” balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku.

    Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif.

    “Kang Dato balik mamposs aku Az” kata aku. “Tak adalah Izal… Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah” terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu.

    Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku.

    Fuhhh…!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu… Memang aku kalau main sex ni gila-gila skit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit. Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil… Lapangan yang lebih selesa lagi utk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az… “Urghhh….!!!” Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu.

    Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok² lembut tundun pantat Az… Perghhh….!!! tembam giler kooo… Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai.

    Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasaÿnya sebelahÿ malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. “Az biasa blow job tak” tanya aku. “Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah” jawab Az..”Nak mencuba?”aku tanya lagi. “Why not… Tak susah kan?” kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku.

    Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yg panjangnya hampir 6½ inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot… Gelinya bukan main lagi… Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yg sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu. “Arghhhh….!!! Arghhhh….!!” aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas… Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat… “Erhhh erhhhh….!!” tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya.

    Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar… Air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur sÿupaya liÿcin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa…. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu…. Mula² aku jilat kat tundun… Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”. Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya… “Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Izallll” antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat.

    Aku kisar dekat dalam… Air yg keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau² sikit tapi aku irut abiss… Memang sedap bebbbb..

    “Arrkkkkkkkk!!” tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil denganair mani. “Zal plz fuck me… I dah tak tahan ni” pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. “Izallllll plzzzzzz…. plzzzzz fuck me… plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more” kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut. Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. “Oohhhhhh….!!! Masokkan izal..now plzzz” teriak Az.

    Aku ketuk²an batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol² pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. “Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yg separuh lagi jadi terencat.

    “Kenapa Az kepit?” tanya aku. “Besar sangat Izal… Kena slow² sikit lahhh” kata Az. “Ok I make it slowly” jawab aku.… Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong denganÿ kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. “Izal…… Yours too big n long .. Not like my husband” tiba² Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek……

    Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu² konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir² yg ada kat lurah pantat tu. Lubang² jubur pon aku jilat jugak……

    Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh… Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh….!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. “Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap zalllll… Push lagi zalll… Push it as deep as u can” pinta Az. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi… Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Az… Aku tengok Az meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu….

    Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.

    Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat² aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. “Kenapa Izal… Geli sangat ke?” Az bertanya. “A’ah… I takut terpancutlah… I tak puas lagi ni… U jangan hayun laju sangat laa” kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah….

    Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az “I like to try it…… How about u ?” tanya aku. “Maybe we can do it next time” kata Az. “Yes…… Next time we should make it” balas aku.

    Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. “Zruppp zruppp zruppp…..!!!” Abis idong² aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula.

    Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih… potong stim jek…. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur.

    Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi… “TV banyak rosak”. Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami… style 69 kami buat semula…. lebih kurang 10 minit.

    Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam². Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik² dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat.

    Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh……!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu.

    Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb….. ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya.

    Plan-plan aku sodok burit Az..mula² tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku. Barulah masok…. “Uuhhhhhhh…!!! arhhhhhh….!!!” menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih.

    Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah. “Zal..make it harder plz…Laju lagi..laju lagi” pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu² pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya…. Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha² aku dah basah dengan air puki…… Rasa melekit lekit….

    Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. “Cuppp cupppp cupppp….!!!! Arghhhh arghhhhh…!!! I’m coming… I’m coming Izalll” teriak Az lagi “aaahhhhhhhhhh…..!!!!!!” Aku rasa dalam pantat Az penuh berair….. macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila…

    Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusing²kan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az..

    Kali ni aku betol² henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax… Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut… Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. “Urghhhhhhhhhh…..!!!! uurghhhhhhhhh…….!!!!! “. Kaki aku kejang… Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit ….

    “Aarrghhhhhhhhhh……!!!”. Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut… bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan… Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww… Ko orang pun patut try gak…… Kalo tak rugi beso le……..

    “Az…… Macam mana u rasa main dengan I?” tanya aku. “You are soooo good…I’ve never having sex like this before…… even with my husband” jawab Az.. “Why…… husband u tak pandai main ke?” aku mengusik. “Pandai main apa… asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu……… 10 minit tak sampai” balas Az… “Izal… Can we make it again ?” tanya Az. “Well…… Bergantung pada keadaan”jawab aku. “Pleaase Izallll…….. I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz……… boleh kannn kannnn” pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku. “Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…….. lintang pukang pulak rumah tangga I” terang aku pada Az.

    “O.K… tapi u cuba²lah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandai²lah I adjust nanti……… just if have time, give me a call” pinta Az. “Ok I’ll try. But don’t forget……… i need your asshole next time” kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju.

    Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas² dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat.

    Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya…. Aku tewasssssssssssssssss.

    Saperti yg aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Tapi kali nie aku gunekan ejaan bahase mengikut bunyi sebutan harian sebab aku rase lebih seronok. Lagipon sebutan harian org² melayu kebanyakannye tidak mengikut ejaan kecuali 80% bagi org² utare. So tak jadik masalah kannn.. Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muke dengan dia. Bukannye apeee, cume aku kene outstation ke J.B pade lusenye. So memang tak sempat bejumpe. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semule ke Pahang psal ade skit hal keluarge yg perlu aku selesaikan.

    Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. “Iskhhh bini aku gaknye” pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak ati aku

    Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. “Hai Izalll….. how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh” bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh.

    “Oh Azzz… I m fine Az” balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. “Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku.

    “Eh! cepatnye u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanye kene two weeks kat sane” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kate aku. “O yaaaa… ehehehe” tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon. Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takde kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa… Kalau I ade kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang” kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.

    “How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rase tak bolehlah Az” jawab ku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee” balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade.

    “Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. ” Husban ngan anak u macam mane?” tanye aku lagi. “Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua”

    “Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee.

    Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu.

    Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok.

    Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii…. Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.

    “Izal…how’s your sleep?” tetibe Az betanye. “Eh.. sleep ape pulak nih” Aku pulak bertanya. “Alaaa dengan wife u laaa” tanya Az lagi. “Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie”aku bertanya lagi “Sajek jeeee nak tau… Tapi which’s the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking”..

    “Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase……. U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style” sambung aku lagi. “Nape.. dengan wife u tak boleh ke?” tanye Az. “Dia tak brape nak laaa” jawab aku. Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih.

    “U nengok ape Izal?” tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. “I nengok kecantikan semule jadi u laaa” kate aku. “So?” aku diam jek. “So what?” ulang Az lagi. “So I dah naik geram nih” balas aku. “Kalau geram…… park jek laaa tepi kete. We both do it” kate Az sambil ketawe.

    “Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini” balas aku. “Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?” terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. “Ok Az….. kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk…… I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey” kate aku. “Okeyyyyyyyy” balas Az.

    Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police.

    Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. “Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr” pelawe Shasha dengan peramah.

    “Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok” terang aku. Shasha hanye tersenyum. “I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. “Alaaa takkan tak sudi kot” pelawanya lagi. “Takpelah Shasha…. Maybe next time I tido kat sini ok” balas aku balik. “Okeyyyy” jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. “Az!.. I pick u around nine ok” Az hanye mengangguk. Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu.

    Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli.

    “Hai Ri… Baru sampai ke?” tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. “A’ah Icha.. Baru jek…… Li mane?” tanye aku balik. “Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang” jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak.

    Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe….. ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit.

    Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD.

    Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. “Az……u bangun jap” pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku.

    “Nape Az…… u tak boleh control ke?” tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi

    Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh….!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi.

    Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh….!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku. Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.

    “Arghh…..!! uuhhh…..!!!” tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. “Oohhhh….!! oohhhhhh sedap zallllll” merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh…..!! enak air pantat pompuan nih ….

    kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. “Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal”. Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade… ” Uhhh….!!” dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia.

    “Eemmmmm… Masokkan Izal….. I dah tak tahan niii…….. plzzzzzz” pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut.

    “Uuhhhhh…. aahhhhh…..!!” tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali. “Aahhhhhhhhhh……!!” keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh…..!!! dia punye kemut…… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf ” S” aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh.

    Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut.

    Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate “make it slow honey……. Kang tepancut awal kang rugi plak” Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.

    Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain.

    Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…… sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite.

    “Az…… u rendahkan skit dade u tuh…… baru cantik” kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh…..!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. “Izal….. make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi”. Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye.

    Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. “Az..how about your ass… can I fuck it now ?”pinta aku. “Tak sakit ke ?” tanye Az balik . “But u promis me nak bagi dulukan” ungkit aku. “Iyelahhh……” jawab Az. “OK lets try dulu… I’ll make it slowly okeyyy” kate aku. “Kayyy” Az setuju.

    Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan…. Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh….!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih…..pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.

    “Aduhhh! Zal” jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan.”Nape Az?” tanye aku. “Rase sakit laa zal” Az memberi tahu. “Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?” aku bertanya. “Takde zal” jawab Az. Iskhhhh….!! Camne nak buat nih..

    Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 – 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi

    Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. “Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih”aku terangkan. “Kayyy” balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.

    “How u feel Az?” tanye aku. “Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih” kate Az. Aku pon ape lagi….. start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss…..… Ko orang try lah style ni. Kalo tak …… rugi beso tu…..

    Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… “Ahhhh ahhh ahhhh….!!” mendayu dayu dengusan Az. “Macam mane Az… Sedap tak ?” tanye aku. “Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni”Az mengakui. “I pon same jugak Az” balas aku.

    Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek…..

    Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. “Oohhhh uuhhhh uuhhhh…..!!!” kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm……. kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.

    Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. “Aauuww……!!” teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… “Sorry” kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh…

    “Aahhh…..!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit”. Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit…

    Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. “Eemmmm…..!!ahhhhhh……!!!” giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut…

    Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu “Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg”. Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek… “Aarghhhhhhh……….!!!!!!!!!!!!”. Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. “Uuhhh…..!! uuhhhhh…..!!!” menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame……..

    Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.

    Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan.

    enciknikmat

    Hari Raya Di Kampung Rogol Sedara

    Raya tahun ni memang aku rasa terlebih meriah, mak teh aku balik satu family. Mak su aku pon balik gak. Mak ngan ayah aku jer yang tak dapat beraya kat kampung sebab terpaksa bertugas. Umah tok wan memang banglow besar kat kampung tu. Kalau pasal bilik tak jadi masalah kalau semua anak-anak tok wan balik balik pon, masih ada balance dua bilik kosong untuk tetamu.

    Sambutan raya memang tersangat meriah. Aku yang paling happy kot. Dapat jumpe ngan sepupu aku Nana, merangkap skandal aku. Nana sebaya ngan aku, hubungan kami memang rapat sejak kecik sampai membawa ke ranjang. Aku pon dah terlupa macam mana aku bleh main ngan dia mula-mula dulu. Aku yang tebuk dara dia. Nana ni anak mak teh aku.

    Bila dah balik ramai-ramai macam ni, aku tau Nana akan curi-curi masuk dalam bilik aku bila semua orang dah tidur. Aku sengaja tak kunci pintu bilik aku. Aku agak time tu dah pukul 2 pagi hari raya ketiga. Sebelum-sebelum tu memang kami tak sempat nak melepaskan nafsu masing-masing sebab sibuk sangat dengan persiapan raya dan melayan sanak saudara.

    Masa aku tengah tidur, tiba-tiba aku rasa tubuh aku kene peluk. Nana berbisik kat telinga aku:

    “Afiq, ko dah tido ke?”

    “Dah .. tapi kalau kau nak ajak main aku on jer .. adik aku pon dah stim ni” ..

    mata aku tiba-tiba jadi segar semula. Batang konek aku dah mencanak naik bila Nana peluk aku tadi. Dalam usia 16 tahun ni, aku memang berbangga dengan batang 6 inci aku ni. Mungkin normal bagi lelaki yang dah dewasa sepenuhnya. Tapi konek aku tebal. Kadang-kadang bila aku compare ngan kawan-kawan sekelas aku masa kat bilik persalinan lepas main bola, rata-rata kawan-kawan aku memang cemburu ngan saiz konek aku ni.

    Nana peluk aku rapat ke badannya. Kami bercumbuan. Bergilir-gilir menyedut lidah masing-masing. Aku tak kekok nak berasmara ngan dia sebab kami memang dah biasa. Sambil bercumbuan aku menyeluk ke dalam baju kaftan yang Nana pakai, kerja aku cukup mudah sebab Nana tak pakai bra ngan suar dalam. Tangan kanan aku tertumpu pada tetek kiri Nana, aku ramas-ramas manja sambil menggentel puting teteknya. Nana mendesah kesedapan.

    Nana pun tak mahu mengalah, tangannya liar mengocok batang pelir aku. Aku memang hanya tidur pakai boxer jer tanpa baju, senang bagi Nana melondehkan boxer aku, aku pon terus bertelanjang depannya. Lama kami becumbuan, aku selak baju kaftan Nana, kini kami berdua bertelanjang. Aku kembali memeluk Nana. Tubuhnya erat dalam dakapan tangan kiri aku, sambil tu, tangan kiri ku menggentel puting teteknya, mulut kami masih bercumbuan, dan tangan kami kian galak menggosok kemaluan masing-masing. Puki Nana dah banyak kuar air, begitu jugak ngan batang konek aku dah banyak kuar mazi.

    Lepas dah bercumbuan agak lama aku mula turun ke pangkal leher Nana, aku jilat leher dia. Aku rasa Nana pakai perfume. Memang wangi. Aku jilat pangkal leher sepupu aku tu, aku jilat telinga dia, aku rasa Nana geli bila aku buat macam tu.

    Kemudian aku mula turun ke bahagian teteknya. Dua gunung kembar milik Nana aku nyonyot silih berganti. Nana mendesah kesedapan. Bila aku dah puas menggomol tetek Nana, aku turun lagi ke bawah, aku jilat perut Nana, aku jilat pusat Nana, sampailah ke bahagian ari-ari Nana. Bulu puki Nana memang ditrim cantik dan rapi. Dalam keadaan telentang, aku kuak kangkang Nana luas-luas, memang aku rindu kat puki sepupu aku ni, maklumlah jarang-jarang boleh jumpa, tu pun setahun sekali jer time raya.

    Aku sembamkan muka aku kat pantat Nana. Wangi. Aku jilat puas-puas, kemudian aku masukkan lidah aku dalam pantat Nana. Untuk permulaan ni, aku bagi dia puas dulu, aku fuck guna lidah aku, sampai Nana dah betul-betul banjir, sampai air puki dia terpercik kat muka aku. Jelas sekali Nana dah klimaks bila aku buat macam tu, dia tekan kepala aku kat puki dia. Aku jilat lagi sampai dia betul-betul puas. Tubuhnya menggeliat kepuasan.

    “afiq, cepat fuck aku, aku tak tahan lama-lama ni .. nanti orang lain bangun..”

    Aku tak buang masa. Perlahan-lahan aku benamkan adik aku kat dalam puki dia, walaupun aku nak cepat sebab aku tak nak ada orang perasan kami tengah projek. Puki Nana masih maintain ketat walaupun aku cukup yakin memang konek aku bukan satu-satunya yang pernah berkubang dalam lubuk nikmat dia ni.

    Bila dah habis aku benamkan keseluruhan batang aku dalam pantat dia, aku mula sorong tarik, aku henjut pelan-pelan. Nana suka bila aku buat romantik macam tu. Kedua kakinya memaut erat pinggang aku bagaikan tak nak lepas. Nana klimaks lagi. Aku masih steady fuck dia. Nana mula mintak aku lajukan henjutan tu. Mungkin dia dah tak tahan.

    Kami bertukar posisi doggy, aku lebih cepat pancut bila main style ni. Bila aku fuck laju-laju, teteknya bergoyang-goyang, dari belakang, aku gentel puting tetek Nana, sambil aku cium belakang lehernya. Lepas tu aku pancut kat dalam puki dia. Banyak kot yang kuar. Sampai meleleh-leleh kuar dari celah pantat dia.

    Kami berehat sebentar. Kemudian baring sambil berpelukan.

    “Ko memang hebat Afiq!..” Nana puji cara aku bermain. Dalam keasyikan kami berpelukan tu, kami tak sedar ada sepasang mata yang mengintai ke dalam bilik aku. Rupa-rupanya Nana tak tutup pintu bilik aku dengan rapat.

    Jam dah menunjukkan pukul 3.30 pagi. Bukan lama sangat aku bersenggama dengan Nana. Dia dah masuk tidur dalam biliknya. Lepas dah kunci pintu bilik aku dari dalam, aku sambung tidur dalam keadaan telanjang dan penuh kepuasan. Dapat jugak aku melepaskan rindu pada puki Nana.

    Keesokan harinya aku bangun lambat. Lebih kurang pukul 2 petang kot baru aku bangun. Hari raya keempat rumah tok wan aku dah sunyi time tengahari macam ni, mungkin mak teh ngan mak su pergi berziarah lagi, menghabiskan saki baki cuti raya yang ada. Dengan hanya berboxer, dan tuala sangkut di bahu aku melilau ke dapur, dah tersedia makanan tengahari di bawah tudung saji.

    Aku ambil keputusan untuk mandi dulu, sebelum makan. Aku yakin tak ada orang kat rumah tok wan memandangkan suasana yang sungguh sunyi tu. Aku pun mandi dalam bilik mandi bersebelahan dengan bilik aku. Sebab yakin tak ada orang, aku hanya merapatkan pintu bilik mandi tanpa menguncinya.

    Sedang aku leka menyabun badan, pintu bilik mandi diketuk orang. Tapi sebab aku tak kunci, pintu tu terbukak sendiri. Tergamam kejap bila Wani sergah aku.

    “ha! Mandi bogel tak kunci pintu! Tak malu!”

    Tapi aku selamba jer teruskan mandian aku tu .. “ingatkan sume orang takder ..”

    siputihsimerah

    Cter gantung…ada part 2 ?

    NASI ISTIMEWA KAKAK IPARKU

    Aku ni duduk dengan abang dan kakak iparku satu rumah sebab nak jimat duit untuk pergi ke kolej. Abang aku ni baru kahwin tak sampai 6 bulan dan aku berasa hairan sebab perangai abang aku dah berubah banyak dibandingkan dulu.Abang aku ni aktif, baik hati dan memang menolong tak harap balasan tapi lepas kahwin dia mcm zombie dan menurut segala permintaan kakak iparku.

    Sekali tu aku berada di backyard rumah untuk projek kolej. Backyard rumah abang aku ni ada tingkap dimana kita boleh tengok dapur dan pada ketika itu aku nampak kakak iparku masuk dapur. Aku tengok akak iparku ni basah basah la jugak, aku rasa sebab dia baru balik dari bersenam.

    Entah sebab apa mata aku terpaku dekat dia, mungkin sebab akak iparku pakai pakaian yang sendat sampai tetek dia dah macam tersembul dalam baju dia tu. Akak ipar aku pergi ke peti ais dan keluarkan makanan, dia masak nasi lemak, ayam goreng dan sambal untuk dinner.

    Aku melihat akak iparku memanaskan kesemua makanan tersebut sekejap dan meletakkan kesemua makanan tersebut diatas lantai dapur. Akak ipar aku kemudiannya menanggalkan seluar serta seluar dalamnya. Seluar dalam jenis thong tersebut dibubuh kedalam periuk nasi yang masih suam2 panas.

    Terkejut jugak aku apabila aku tengok aksi akak ipar tersebut. Namun, mata aku masih terpaku padanya, akak ipar aku kemudiannya mengkangkang diatas periuk nasi tersebut dan mula melancap. Aku dapat melihat air peluh dari celah kangkang dan paha akak iparku mula menghujani periuk nasi tersebut.

    Akak iparku meneruskan lancapannya sehinggalah dia klimaks. Jus cipap akak iparku yang pekat dan berwarna putih seakan-akan susu membasahi nasi lemak tersebut. Setelah habis klimaks, akak iparku mengaul-gaul nasi tersebut(dengan thongnya sekali) dan meneruskan untuk memanaskan nasi tersebut.

    Dia mengulangi perbuatannya terhadap sambal nasi lemak pulak. Aku hanya mampu melihat tanpa berkelip akan perbuatan akak iparku. Ekspresi mukanya semasa melancap menaikkan nafsu aku, tanpa aku sedari, aku mula melancap melihat kakak iparku. Semakin laju kakak iparku melancap, semakin banyak air jus cipapnya membasahi sambal nasi lemak tersebut. Irama lancapan aku sama padan dengan lancapan kakak iparku.

    Akhirnya, kakak iparku klimaks kali kedua, jusnya membanjiri sambal nasi lemak yang bakal abangku makan malam nanti. Serentak dengan itu, aku pun terpancut di dinding backyard rumah abang aku. Namun, nafsu aku masih terbuak-buak dan aku sambung melihat kakak iparku.

    Selepas klimaks kali kedua, kakak iparku mengambil ayam goreng dan menggesek ayam tersebut di celah pahanya yang masih berpeluh . Selepas itu, dia menyambung dan memanaskan semua masakan lalu beredar ke tandas untuk membersihkan dirinya.

    Waktu makan malam pun menjelma, aku seperti biasa membeli makan di gerai luar dan hendak makan dibilikku. Namun, aku dipanggil oleh abang aku. Dia menyuruh aku makan nasi lemak bersamanya. Aku cuba menolak dengan baik tetapi abang aku memarahi aku dan memaksa aku untuk makan. Aku pun terpaksa duduk di meja makan. Kakak iparku yang menghidangkan makanan kepada ku. Sambal nasi lemak membanjiri nasi lemak dan seketul ayam goreng menghiasi pingganku.

    Tanpa segan silu, kakak iparku menggaulkan nasi dengan sambal, memetik secebis ayam goreng dan mula menyuap kepada aku. Aku cuba untuk mengelak tapi abang aku menjerkah kepada ku dan mula menjadi agresif. Dalam ketakutan, aku menerima suapan kakak iparku yang mula tersenyum sinis. Sedikit demi sedikit minda ku mula kabur....

    (NAK AKU SAMBUNG CERITA NI TAK?)

    kaki-melancap

    Campur Serbuk PeRangsaNg Seks DaLam BotoL Air/Periuk Nasi/bekas GuLa & Kolah Mandi..Tak peduli Baik,Iman kuat,mna pun ..Thailand Guna SerBuk Seks untuk Binatang² ..Pembiakkan cepat..Kesan Lebih 48Jam ..Tanpa henti,Tak peduli Apa²..Hilang kewarasan..Nafsu Takdak Batas,Larangan,hubungan,Dgn siapa..

    _Lepas Abah kemalangan Lumpuh,Duk Atas KatiL..Hubungan Laki bini Semakin Renggang..Sikit² gaduh..Tidur Asing² ..Emak Selalu Luah perasaan Dkt aku,Cerita Semua Masalah Kat Aku...Sampai Benda Pribadi Pun Emak Sebut ...Kerap Berduaan Dlm Bilik dgr Luahan hati...Padahal Dulu Emak Mcm Singa,.Mna perNah tgk Emak Pakai seksi² ..Ketat,jarang,.Start Abah Lumpuh,EmaK Mcm Berubah .Berkemban pintu terbuka,Ajak Aku Msuk Bilik Sembang² ..Pakai Baju tidur jarang..Dulu aku rajin keluar lepak Mlm baru balik..SeJak² Emak berubah aku 24jam Duk Rumah,Tak Renggang Langsung...Aku SeoraNg anak Laki Dlm Rumah,Perempuan 5org...Semua jenis Baka Baik,,montok,cekang..Budak² lain umur 9/10 tahun tak nmpak sgt perubahan,Tapi adik/kakak Aku sah² nmpak bukit besar..Belon..Umur 12Tahun Start pakai Bra&spenda Size Dewasa Dah..Ramai yg tanya Pakai Ubat apa??Adik bongsu 13tahun(Ira) coli Size 60/70 30-B .. 80/90 35/36-b 2Org..90/100 45/46-B 2orang..Emak 49thn & kakakAni 30thn ..Bentuk badan idaman Lelaki...PendapTan aku sekarang Satu Hari RM1.200 bersih..Berkat Dari Foto Mantap Emak & adik beradik aku...1 video Mandi panjang kurang 10minit Harga RM300 ..Koleksi gambar BRa & spenda 1 rm30.. Seluruh Penjuru Rumah Psang HiddenCam ..Beli Bra & spenda Baru Ganti Dgn yg lama ..Seorang 7psang 5org ..35psg ..semua Dlm bilik aku..Beli Seorg 10psg ..Selit Duit Rm300 Seorg ..seminggu sekali Ganti..Oder Sex DoLL Dlm OnLine ..Made in chine ..Dewasa bawah 50tahun-30tahun RM1,750 ,Remaja bawah 25tahun-16tahun RM1,500 kanak² Bawah 15 tahun-9 tahun RM1,00,00 ..Tambah Cip elektronik Software RM500 ..Puas hati 100% Mcm org Betul..boleh bergerak,cakap,mengerang,Ikut Memory Pilihan..Aku beli 5Biji Total semua RM 15,980 ..Emak,KakNani,Nadia,Nabila,Naiemah..100% Copy Asli...nak jadi Cerita Haritu Aku Lupa Kunci Pintu ..Tgh SedaP Hinjut Burit Emak..Ingat Takdak Org Bg Kuat volume Dgr 1 rumah Suara Emak Mngerang ..Hinjut laju² pancut dlm.. Kak Nani Terkam Masuk Jerit Pggil Aku..Suruh BanguN cabut Keluar..Tergamak buat Emak mcm ni.. Tarik kain selimut Nmpak Anak Patung Sebiji dgn kak & adik² siap pakai Pakaian Masing²..Terkejut Kak Tanya Aku ..Aku Cakap terus TeraNg kt Kak Nani..Tunjuk Akaun Tumblr..Video/gambar,..Diam kak nani Suruh Tunjuk Cra Main ..Aku Telan Pil Kuda 100 up..minum ubat perangsang Gajah..Hidupkan semua patung BaluN gilir² SeJam seorang,Tembak dlm..

    nur-shahirah

    #Nikmat Seks Dengan EMak kandung sendiri PaLing Best!!

    sααt índαh вєrαsmαrα dєngαn єmαk kαndung sєndírí tíαdα tαndíngαn(mohdazim)

    #Demi allah..Akak Tak TipU..SumpaH DGn nMA allah,Akak PerNah Rasai KenikmataN,KeindahaN Seks DeNgan Anak KandUng akak Sendiri.!!Akak sangguP mati Disambar Halilintar sekiraNya Akak berBohoNg..!!!Bagi ibu² DiLuar saNa JangAn lah CarI Lelaki AsiNg Semata mata Nak PuaskaN nafsu!!Tiada Lelaki Mampu PuaskaN Nafsu Kita melainkaN darah daging kita sendiri..Anak YaNg Kita KandungkaN,9buLan..LahirkaN,..Sekali Rasa Pasti TakBoleh Lupa Sepanjang Hayat..!!Kelebihan No 1..Bila² masa Takjadi Msalah..Tak Risau Nk Berjumpa..Tak takut Org Kg NampAk berduaan...Tak kena TangkaP basah..WalaupUn Kena tangkap Berduaan Dlm Hutan,Kereta,HoteL..Suami Tak syak Kita Main kayu 3..Cuba la Sendiri Baru Ibu² TaHu rasa...

    Puan Hamidah bt AwaNg,35 TaHun,.. Sdh 6 KaLi Jadi JaNda!! Dari 6suaMi xdak SeoranG Pun Zuriat ,,Satu Hari Aku bersembang Dgn mak,Tentang Ayah KanduNg Aku ,Di antara ke6 siapa Ayah Aku??Slambe Ja Mak Jawab,Semua Bukan..Mak Lahirkan Aku Semasa Umur 13 Tahun(tingkataN 1)..SebabKan Hutang AtOk mak terpaksa kerja Kuat Cari duit..mcm² kerja Mak Buat ,Tetap XLepas Bayar HutaNg,..Lagi BertaMbah Ada La..TIAP² HARI atok Main Judi,satu mlm tu Kwn² atok bg cadaNgan Untk selesaikan Hutang,Senang Dapat duit..Kerja Senang Sja..

    Pakcik man PanggiL mak Duduk Atas Riba Dia,SmbiL belai RambUt,Pak cik man Tanya Mak Nak Duit Ni X??Satu Ikat Duit,Mak Angguk Kepala,Tiba² Tgn Pakcik man Merayap Kedlm KaiN mak Gosok² TunduN Burit Mak..Mula² mak Terkejut La Tiba² ja ..PakCik man ambil Duit Bagi kat mak..Kawan² atok Ada 8org,Tiap Sorg Bg Satu Ikat ..sbgai Ganti Mak kena Londeh Pakaian Smpai telanjang Bogel..masing² puji Ckp Mak Cantik,putih gebu,burit TemBam ..

    Seorang² bergilir Raba Burit Mak..Depan² mata Atok & Nenek ..Mula² nenek Mcm Xbg ,Serba Slh,..Pakcik man Sruh Nenek Ganti Mak teman Depa Main Judi ..Semua Kwn² atok bangUn Londeh Seluar xselesa..nenek terdiam Tgk size Btg Kwn² atOk 3x ganda Dri atok.!!sama Besar DgN Lengan Mak ..Msing² Sapu Minyak Seluruh Btg Lepas tu Suruh Mak Kocak,urut,Sampai Pancut air,.!!Mula dri pakcik man..Mcm² mak buat Tetap xkeluar jgk..Dh lebih sejam,Tukar giliran org lain pulak..Depan mata Atok Mak Terkankang Luas² Gilir² Main Burit Mak..

    Xsmpai 10minit MengeraNg SmpaI terangkat badan² pancut Air Tgh² Meja BuLat..!!Xhenti² jolok Burit Tukar² SmbiL pusing Meja..Habis Banjir Atas Meja ..Atok Tak tahan StiM terus banguN heret Nenek Msk dlm bilik ..Xsmpai 5minit Dh keluar..Pak cik man Angkat kaki mak ke ats smbiL gosok Btg Dkt burit Mak ,Tekan masuk pelan² smpai Habis..Mak menjerit Mcm nak Mati Masa tu ..Pedih,Sakit,Sgt²..Pak cik man Dukung Mak SmbIl Hinjut Burit Mak Laju² ..Dkt² 2jam Hinjut Pak cik man Jerit Ckp Dh nak Pancut..!!Jolok dlm² Tiba² rasa mcm Ada benda tembak dlm rahim mak ..Panas² mengalir,BadaN mak bergetar Masa tu..Lps pakcik man SmbuNg Org No2 smpai last semua Pancut kt Dlm rahim Mak..Cekang Tundun Tahan Air Mani ..Semua dukung Mak Keliling Rumah ..8org SeoraNg 3round Dari hjung rambut smpai hujung kaki mak mandi air mani..!!Mula mlm tu Tiap² mlm Kwn² atok berhimpun dkt rumah..Nenek puN hari pertama ja tahan..Msk hari ke 2 ..XpeduLi apa Dah,.salah ka,Dosa ka,Malu ka ..Takdak Malu² dh Depan² atok Nenek Pegang Btg PakCik man smbIl kocok ..KuLum,Hisap,Jilat..!!

    mula² atok xbagi,Nenek Gengam Btg Kocak Laju² smpai Pancut..Lps tu Ludah Kat btg Urut Bg keras Lagi..xsmpai 6minit 2x Kali Pancut,Lps tu trus kecut ..!!Nenek ckp kat atok Kalau xnak bg btg Lain Msk ,Atok kena Bg Keras Btl² Lbih 3x..Pak Cik man SebenarNya abg Kndung Nenek ..Depan² atok Pakcik man Gosok Btg Msk burit Pelan² smpai hbis..!!Seorang Jolok dri mulut,Kiri kanan nenek kocak btg..Jd 2group 4x1 ..Pakat² Lawan Hinjut ..Ganti² org Hentam Burit Nenek ..4Jam Gomoi,Penuh Air mani Sluruh bdn Mak DgN Nenek..!!Atok Menangis Masa tgk Mak dgN nenek Menjerit..Tpi Dah dpt duit ,,Xkisah la..TIAP² MLM Lubang Burit Mak dgN nenek Penuh air mani..!!sedar² mak mengandung 2BuLan..Xtau Siap Ayah KanduNg..Tapi semua Pakat² bantu,Tlg ...Perut buncit PuN balun Jugak..Pak cik man Duduk dgN mak siang Mlm smpai hri Mak bersalin..!!baru ja Lepas bersalin ,Pak cik man BaluN Bontot mak Dlm blik ..tembak Msk lubang bontot ...

    nisawahi

    Maafkan Anis

    Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati. Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu. Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah. Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya. Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang. Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya. Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas. Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku. Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah. Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan. Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan. Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora. Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing. Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur. Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian. Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala. S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu? Aku : Hi, nak mandi ni. S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau. S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan? Aku : Emm, U nakal.. S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak? Aku : Mmm. Suka jugak lah :p S : Haa kan, I dah agak dah U suka. S : I kiss U sampai terpejam mata U tau.. Aku : Ish U ni… S : Mesti U stim td kan? Aku : U…tak baik tau… Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang. S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu. Aku : Hei U ni… Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi. S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x? Aku : Hah?, tak malu betul U ni. S : Ni untuk U. S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu. Aku terkedu sebentar. Besar juga. Aku balas. Aku : Hei U ni…ape ni.. S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U.. S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak? Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je. Aku : Hmm. S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p Aku : Eeeiii… Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa. Aku : K lah I nak mandi… Bye S : Alaa nk ikut. Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada. Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat. Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku. Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S. S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p Aku : Eh xde lah, U ni kan.. S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim. Aku : Eii.. :P Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari. S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p Aku : Nak… ;P Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that? What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu. Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua. Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun. Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat. Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah. Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua. Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je. Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata. Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau. Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”. S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!” S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian. “Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k” “ok-ok, I peluk U je k” tambah S Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S. Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S. Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku. S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu. Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk. Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S. S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2. Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…” “U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi. Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja. S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku. “S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku. Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S. “Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan. S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu. Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku. “Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir. Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku. “Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S. “hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi. Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu. Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku. “Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S. Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks. “Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar. Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat. “Ahh..” S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu. Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja. “Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang. S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku. “Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut… “mmm…ahh…” S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat. S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku. “Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku. Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk. “aaahk…” Aku mendesah. S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku. “sedap sayang?” Tanya S. “ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat. “I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang. Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku. “aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai. S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya… “mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku. Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku. Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder” S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata. “ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan. Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy” Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu. Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku. Suami aku telefon! Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S. Goyangan aku terhenti. Aku : Hello abang. Aku cakap tetapi seperti berbisik. Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu? Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil. Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang. Aku : A'ah…kenape bang? S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku. Aku : Mmph.. Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja. Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi. Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan. Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S. Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph… Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku. Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je. Aduh…suami aku perasan ke? Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph.. Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh… Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You… Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang…. Aku goyangkan pinggulku makin laju. Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah… Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you. Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye. Tuuut panggilan terputus. Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S. Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati. Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..” Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…” S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..” lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju. “ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…” S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…” Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku. S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni” Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks, Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh” Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas. Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika… S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku. Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S. S mendesah nikmat. Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya. Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S. Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia. S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah” “S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda “mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan. Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia. Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak. “Banyaknye U pancut ni sayang” kataku. S hanya mampu tersenyum. Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni. Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya. Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2. Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku. “Thanks sayang, you are so hot” Puji S. Aku cuma mampu tersenyum puas. Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku. Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku. Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza. Mmuah sayang S, Maafkan Anis, abang… - Anis Wahida

    kunci101

    terbayang mira filzah … aumm

    kolek91

    Huhuhu…trbaikkk….

    benihlikat10

    kena baca

    Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Petangnya, Rina yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi tv masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.

    Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang konek keras anaknya di dalam genggamannya. Sementara itu, Adan yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang konek nya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.

    Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Adan sengaja mematikan dirinya di atas sofa. Rina sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.

    Tanpa segan silu, Rina terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya. Batang konek anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya. Tidak sampai seminit, batang konek anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.

    Rina berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang konek yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu. Semakin dilancap semakin galak kerasnya. Kepala takuk batang konek Adan yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.

    Adan sedikit menggeliat kerana ngilu. Serta-merta Rina memperlahankan rentaknya kerana takut Adan akan terjaga. Rina sedar, seleranya kepada batang konek anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.

    Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Rina menggigit bibirnya kegeraman. Rina tidak peduli, tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang konek tegang anaknya di depan matanya sendiri.

    Nafasnya semakin laju. Rina akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang konek anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

    Adan sekali lagi menggeliat kesedapan. Batang konek nya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil. Dilihatnya batang konek nya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.

    Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang konek nya dengan matanya yang tertutup. Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.

    Inilah pertama kali Adan merasai bagaimana sedapnya batang konek nya dinikmati oleh mulut seorang wanita. Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang konek nya itu, lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.

    Adan cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata. Rina yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap batang konek anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang konek anaknya.

    Penuh mulut Rina menghisap-hisap batang konek Adan. Semakin lama Rina menghisap-hisap batang konek Adan, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang konek anaknya sendiri. Perasaan Rina yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya.

    Batang konek keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan, air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati batang konek suaminya.

    Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru. Adan semakin tidak dapat tahan. Hisapan Emaknya di batang konek nya yang keras menegang itu membuatkan Adan semakin tak keruan.

    Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya di saat sperma nya hendak meledak, Adan memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Rina.

    Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang konek nya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya, membuatkan batang konek nya terbenam jauh ke tekak Rina, Emak Kandungnya sendiri.

    Rina terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya. Malah, anaknya memegang kepalanya sementara batang konek anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.

    Rina cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang konek anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal. Adan menarik kepala Rina serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut sperma Adan memenuhi mulut Rina.

    Adan benar-benar kenikmatan. Rina yang sedar batang konek anaknya itu sedang memuntahkan sperma di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu sperma anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.

    Rina tiada pilihan, dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang konek anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keterpaksaan, berdegup-degup Rina meneguk sperma anaknya yang menerjah kerongkongnya.

    Cairan pekat yang meledak dari batang konek anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya. Pautan tangan Adan di kepala Emaknya Rina semakin longgar, seiring dengan sperma nya yang semakin habis memancut dari batang konek nya.

    Rina mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang konek Adan dari mulutnya. Segera Rina bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya. Adan yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.

    Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam. Adan mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya. Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya. “Makk. Maaf, Makk. ! Adan minta maaf, Mak. ! Adan tak sengaja, Makk. ! Mak. ! ” rayu Adan di luar bilik Emaknya.

    Sementara di dalam bilik, Rina sedang tertiarap di atas katil, memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu. Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Rina tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Adan sendirian memujuknya di luar biliknya.

    “Adan, mari makan, Sayang. ! ” ajak Rina kepada Adan di pintu bilik Adan. Adan yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan Emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku pada petang tadi.

    Rina sedar perubahan anaknya. Dia terus duduk rapat di sebelah Adan. Jari-jemarinya kemas memegang telapak tangan Adan. Diramas dengan lembut jari-jemari Adan. “Mak, Adan rasa bersalah sangat kat Mak. ! Adan nak minta maaf banyak-banyak, Mak. ! ” kata Adan sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

    “Adan, Mak yang sepatutnya minta maaf, Sayang. ! Adan tak salah langsung, Sayang. ! Kalau bukan Mak yang mulakan dahulu, perkara ni takkan terjadi, Sayang. ! ” kata Rina.

    Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Rina menarik tangan Adan yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu.

    Jari-jemari anaknya diramas dengan lembut, penuh kasih sayang dari seorang Emak kepada anaknya sendiri. “Kenapa Mak buat macam tu. ? Mm. boleh Adan nak tahu tak, Mak. ? ” tanya Adan sedikit gugup.

    Rina terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin ditarik ke arah tundun lubang pepek nya.

    Fikirannya bercelaru, buntu. “Kenapa, Mak. ? ” sekali lagi Adan bertanyakan kepada Rina. “Susah Mak nak cakap la, Sayang. ! Hal orang perempuan la, Sayang. ! Nanti Adan tahu la, Sayang. ! ” kata Rina ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Adan, meninggalkan anaknya diam sendirian.

    Adan keliru dengan jawapan Emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan Emaknya. Dia hanya mampu melihat Emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala.

    bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging jubur tonggeknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai Emaknya.

    Adan menelan air liur melihat harta berharga milik Emaknya Rina. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada Emaknya Rina yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu seks yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan.

    Adan lantas bangun menuju ke dapur, terlihat Emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata Emaknya seolah-olah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja.

    Perlahan-lahan Adan menghampiri Emaknya, dipegangnya kedua-dua bahu Emaknya lembut. Adan menunduk dan mulutnya menghampiri telinga Emaknya. “Adan berjanji pada Mak yang cuma kita berdua aje yang tahu pasal ni, Mak. ! Mak jangan la risau apa-apa pun. ! Adan teramat sangat sayangkan Mak. ! ” bisik Adan di telinga Emaknya.

    Rina merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Adan yang lembut itu. Jari-jemari Adan yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Adan di telinganya membangkitkan bulu roma Rina.

    Perasaan terus berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Rina menoleh perlahan memandang wajah Adan yang hampir rapat di pipinya.

    Layanan dan sikap Adan kepadanya seolah-olah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya. Wajah mereka saling berhadapan. Adan mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu jugak dengan Rina.

    Pipi gebu Rina diusap oleh Adan dengan lembut. Rina memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbukak sedikit. Adan yang seperti dipukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu terus membenamkan mulutnya mengucup bibir Emaknya.

    Mereka berdua kemudiannya terus saling berkucupan bibir dan mulut, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara Emak dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

    Tangan Rina kemudiannya dengan perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Bibir Rina ligat meneroka mulut Adan yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu.

    Nafas masing-masing saling bertukar silih-berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan keinginan nafsu seks yang semakin bergelora. Rina semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Adan.

    Tertunduk Adan dipeluk oleh Emaknya, mulutnya masih mengucup bibir Emaknya. Ghairah Adan kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan Emaknya menghisap batang konek nya di pagi dan petang hari itu silih-berganti di kotak fikirannya.

    Adan semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu Emaknya kini menjalar ke kedua-dua payudara Emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan kedua-dua payudara Emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan.

    Puting kedua-dua payudara Emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Rina semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Rina untuk meraba dada anaknya yang bidang itu.

    Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai oleh anaknya. Batang konek Adan yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam oleh Rina.

    Dirocoh-rocoh batang konek anaknya dengan penuh bernafsu seks. Perasaan penuh bernafsu seks yang melanda Rina mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Rina kemudiannya terus melepaskan kucupan di bibir anaknya.

    Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Rina kemudiannya terus melucutkan kain pelikat Adan, maka luruhlah kain pelikat yang Adan pakai ke lantai dan sekaligus mendedahkan batang konek nya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka Emaknya.

    Rina tahu kehendak Adan. Malah, dia jugak sebenarnya menginginkannya jugak. Perlahan-lahan Rina membenamkan batang konek keras Adan ke dalam mulutnya. Adan memerhatikan sahaja perbuatan Emaknya tanpa selindung lagi.

    Sedikit demi sedikit batang konek nya dilihat tenggelam ke dalam mulut Emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu Emaknya menambahkan lagi kecantikan wajah Emaknya yang sedang menghisap-hisap dengan perlahan-lahan batang konek nya.

    Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Keinginan nafsu seks dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan sehingga tergamak bermain keinginan nafsu seks bersama dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar tenggelam dalam arus gelora keinginan nafsu seks. Batang konek anaknya yang dihisap-hisap dan keluar-masuk di dalam mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati batang konek lelaki yang dirindui selalu.

    Setiap lengkok batang konek anaknya disedut dan dinikmati dengan penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap lubang pepek nya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan pada ketika itu, kedahagaan batin dan nafsu seksnya yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah-olah terbang jauh bersama angin.

    Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri. Adan pulak benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan batang konek nya dihisap-hisap oleh mulut Emaknya.

    Wajah Emaknya yang sedang terpejam mata menikmati batang konek nya dengan penuh bernafsu seks itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan. Matanya tertancap kepada tangan Emaknya yang sedang menggosok-gosok lubang pepek.

    Kain batik yang dipakai oleh Emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan Emaknya itu. Peha gebu Emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera nafsu seks Adan.

    Serta-merta Adan menarik batang konek nya keluar dari dalam mulut Emaknya. Adan kemudiannya terus tunduk mengucup Emaknya dan sekaligus dia memeluk tubuh Emaknya. Rina membalas perlakuan Adan dengan kembali mengucupinya.

    Sambil bibirnya mengucup bibir Emaknya, Adan menarik Rina agar berdiri dan Rina terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Adan. Mereka pun kemudiannya sama-samaberdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang saling berkucupan penuh keberahian.

    Adan kemudiannya terus mengusap-usap kelangkang Emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi lubang pepek Emaknya terasa basah akibat lendir nafsu seks yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan Emaknya Rina itu.

    Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik Emaknya ke atas, batang konek mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana lubang pepek wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.

    Rina tahu kelemahan yang dihadapi oleh anaknya. Sambil tersenyum, dia terus menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing menghadap meja makan, mempamerkan jubur tonggeknya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya.

    Adan seperti terpukau menatap jubur tonggek Emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. bontot tonggek lebar Emaknya diusap-usap dan diramas-ramas dengan penuh bernafsu seks.

    Usapannya kemudian semakin penuh bernafsu seks, dari pinggang turun ke peha, kelentikan jubur tonggek Emaknya yang tonggek benar-benar membakar keinghinan nafsu seksnya. Sementara itu Rina mencapai batang konek Adan yang terpacak di belakangnya.

    Tanpa segan silu, Rina kemudiannya terus menarik batang konek Adan agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Batang konek Adan ditarik sehingga terselit di celah kelengkangnya.

    Adan yang membiarkan sahaja tindakan Emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh Emaknya dan batang konek nya terus menyelinap ke celah kelengkang Emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu seks.

    Rina kemudiannya terus menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju-mundur menggesel-geselkan batang konek Adan di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan batang konek Adan yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur.

    Adan yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti-henti meraba-raba dan meramas-ramas jubur tonggek lebar Emaknya yang tonggek menyentuh perutnya.

    Rina sudah tidak sabar-sabar lagi, tangannya segera mencapai batang konek Adan yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang pepek segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli batang konek siapa yang sedang dipegangnya itu.

    Baginya, peluang menikmati batang konek lelaki bagi mengubati kesakitan keinginan nafsu seks dan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, lubang pepek nya dengan mudah menerima seluruh batang konek keras anaknya menceroboh terowong lubang pepek nya yang sudah lama dahagakan tujahan batang konek lelaki buat kali pertama. 

    Rina hanya membiarkan batang konek hangat Adan terendam di lubuk lubang pepek nya. Statusnya sebagai Emak kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Keinginan nafsu seksnya benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai seorang Emak, sehingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya, malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri.

    Rina benar-benar khayal menikmati batang konek anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong lubang pepek nikmatnya. Dia kemudiannya terus mengemut-ngemut batang konek anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan batang konek itu di dalam lubang pepek nya.

    Manakala Adan pulak benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh batang konek nya yang terendam di dalam lubang pepek Emaknya yang hangat itu. Seluruh otot batang konek nya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding lubang pepek Emaknya yang lembut dan licin itu.

    Terasa seolah-olah batang konek nya disedut-sedut oleh lubang pepek Emaknya. Adan kemudian perlahan-lahan menujah-nujahkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu sehingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak-henyak pangkal lubang pepek wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu.

    Perasaan sayang Adan yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui keinginan nafsu seks yang membara. Keberahian yang diciptakan Emaknya Rina itu telah mendorong Adan untuk menyayangi Emaknya Rina itu seolah-olah seorang kekasih, yang rela untuk memberikan kenikmatan hubungan seks sumbang mahram antara darah daging.

    Adan tahu, dari lubang pepek yang sedang ditujahnya dengan batang konek nya itulah dirinya keluar satu masa dahulu. Namun kini lubang pepek itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

    Begitu jugak dengan Rina. Terfikir jugak di benaknya bahawa batang konek lelaki yang sedang dinikmati di liang lubang pepek nya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang lubang pepek yang ditujah itu dahulu.

    Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang lubang pepek nya atas desakan keinginan nafsu seksnya dan batinnya sendiri. Perasaan berahi Rina yang selama ini terpendam terasa seolah-olah ingin meletup di perutnya.

    Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Rina sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri kewanitaannya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya.

    Rina semakin tidak keruan. Batang konek yang semakin galak menujah lubang pepek nya semakin menenggelamkan Rina dalam lautan keinginan nafsu seks. Akhirnya Rina menikmati puncak kenikmatan seksnya sendiri.

    Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Batang konek anaknya yang menujah lubang pepek nya dari arah belakang buat kali pertama dihimpit penuh kegeraman. bontot tonggeknya semakin dilentikkan agar batang konek anaknya itu semakin kuat menghentak dasar lubang pepek nya.

    Rina benar-benar hilang akal. Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan. Adan hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh Emaknya. Dia tahu bahawa Emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat.

    Belakang baju t-shirt Emaknya nampak basah dengan peluh. Begitu jugaklah dengan jubur tonggek Emaknya yang terdedah, terasa perutnya akan peluh Emaknya yang membasahi jubur tonggek Emaknya itu.

    Kemutan yang begitu sedap dirasakan jugak semakin longgar. “Adan. terima kasih, Sayang. ! Mak teramat sangat cintakan dan sayangkan Adan sekarang ni, Sayang. ! ” kata Rina sambil menoleh kebelakang melihat Adan yang masih berdiri gagah.

    Adan hanya tersenyum, tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul Emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran jubur tonggek Emaknya diusap-usap dengan penuh kasih sayang. Rina tahu bahawa Adan perlukan kenikmatan seperti dirinya.

    Rina kemudiannya terus melentikkan tubuhnya, sambil menekankan batang konek Adan agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak-henyak dasar lubang pepek nya. bontot tonggeknya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan batang konek Adan menikmati lebih geseran dengan dinding lubang pepek nya.

    Adan merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Rina tahu, Adan menikmati perbuatannya. “Sedap, Sayang. ? ” tanya Rina dengan penuh manja. “Uuuh. Se. Sedap Mmm. Mak. ! Ooh. ! ” jawab Adan tersekat-sekat.

    Batang konek nya semakin ditekan ke dalam lubang pepek Emaknya Rina itu. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu ditatap dengan penuh bernafsu seks. Rina sekali lagi menoleh melihat Adan yang sedang penuh bernafsu seks menatap jubur tonggeknya.

    “Mak cantik tak, Sayang. ? ” tanya Rina menggoda anaknya. “Oooh. Mak cantik. ! Mmm. Mmakk. Adan. Ttt. tak tahan. ! ” rintih Adan tak tahan di goda oleh Emaknya Rina itu.

    “Nanti kalau Mak nak lagi boleh tak Adan tolong buatkan, Sayang. ? ” Tanya Rina penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan nafsu seks.

    “Oooh. Mak. ! ” rintih Adan. Adan semakin tidak tahan melihat Rina tak henti-henti menggodanya. Tubuh Rina yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Adan.

    Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan keinginan nafsu seks Adan.

    Keinginan nafsu seks dan keberahian Adan semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada Emaknya Rina itu tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan nafsu seks yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

    “Oooh. Mak. Adan nak selalu, Mak. ! Adan. s. stim. p. pada. b. jubur tonggek Mak. ! ” akhirnya Adan meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan. “Sayang. Adan anak Mak. ! Meon Sayangg. ! ” Rina jugak menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Adan.

    “Mak. Ah. ! ” rintih Adan. Cuur. Crut. Crut. akhirnya terpancutlah sperma jantan anak muda itu ke dalam lubang pepek dan rahim Emak kandungnya Rina sendiri itu buat kali pertama.

    Adan menikmati betapa sedapnya melepaskan sperma di dalam liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. air mani nya yang banyak memancut keluar dari batang konek nya yang keras meleding di dalam lubang pepek Emaknya itu memancut-mancut dengan sepuas-puasnya.

    Rina memejamkan mata menikmati sperma anaknya yang hangat memenuhi lubang pepek nya. Dasar lubang pepek nya terasa disirami sperma yang hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga lubang pepek nya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang sahaja.

    Namun akibat desakan keinginan nafsu seksnya yang kegersangan, rongga lubang pepek nya yang biasanya disirami oleh sperma suaminya kini dipenuhi oleh sperma anaknya atas kerelaannya sendiri. Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama.

    Rina masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan jubur tonggeknya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki-baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri.

    Batang konek Adan masih terendam di dalam lubuk lubang pepek Rina, seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam, diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih.

    Rina kepuasan, dahaga keinginan nafsu seksnya dan batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya.

    Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Rina merelakannya, disetubuhi lubang pepek nya oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan keinginan nafsu seknya dan batinnya sendiri.

    Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri jugak, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini ‘suami’ nya, yang didambakan belaian penuh bernafsu seks untuk dinikmati melebihi dari suaminya.

    Demi keinginan nafsu seks dan kasih saying yang semakin membara, Rina kini mencintai ‘suami’ barunya. iaitu anak lelaki kesayangannya Adan. Pada satu pagi, selepas beberapa bulan bermulanya hubungan seks sulit di antara dua beranak itu, Rina sedang menjemur kain di belakang rumah.

    Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian, sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Rina yang sedang berkemban kain batik sahaja, mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu.

    Rambutnya yang kering, tanda masih belum mandi terikat di belakang, mempamerkan wajahnya yang cantik. Adan bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh Emaknya Rina itu yang selalu diratah sejak beberapa bulan yang lalu.

    Rina sedar Adan sedang memerhatikannya. Dia hanya membiarkan sahaja, malah kadangkala sengaja dia menonggeng sehingga melentik-lentik jubur tonggeknya di hadapan Adan. Biar Adan stim dan terus setia berkhidmat untuknya.

    Baginya, taraf Adan kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya. Asal ada sahaja peluang, tak dapat banyak, sikit pun jadilah buat stim-stim dan lepaskan rindu. Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.

    Dah seminggu suaminya berada di rumah. Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan. Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu. Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah.

    Sepanjang minggu itu, Mahdi dan Rina kerap melakukan hubungan seks suami isteri bersama. Maklumlah, Mahdi dah lama tak dapat, paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja.

    Itu pun kena modal. Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek, maka Adan hanya kerap menikmati batang konek nya dihisap-hisap dan dilancap oleh Emaknya Rina itu sahaja.

    Biasanya ketika Mahdi keluar ke kedai membeli rokok ataupun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur. Jadi Adan sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan Emaknya Rina itu.

    Malah, kadangkala malam-malam dia sendirian melancapkan batang konek nya di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan Emaknya Rina yang kedengaran perlahan. Cemburunya mula bangkit, namun apakan daya.

    Tetapi pada pagi itu, mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan hubungan seks sumbang mahram terlarang. Ianya terjadi sewaktu Mahdi keluar minum di warung kopi setelah diajak oleh kawannya.

    Selesai menjemur pakaian, Rina terus masuk ke dalam rumah. Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah. Matanya melilau mencari kelibat Shidah di rumah jiran, ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah.

    Salah seorang dari mereka adalah anaknya, Shidah. Nampak macam baru sampai kerana Rina nampak anaknya Shidah sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi. Di hatinya berbisik gembira, ada peluang keemasan menanti.

    Segera Rina menuju ke dapur dan terlihat Adan masih berdiri di tingkap, kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap. “Hai. merenung jauh nampak. ? Teringat kat siapa tu, Sayang. ? ” tanya Rina, mengejutkan Adan dari lamunan.

    “Teringat kat Mak la. ! ” jawab Adan ringkas. Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke atas lantai, Rina kemudiannya terus membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan jubur tonggeknya, biar dijamu mata anaknya. Cerita lucah Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Adan hampir terbeliak menonton aksi menggoda Emaknya Rina itu. Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap penuh bernafsu seks. bontot tonggek Emaknya Rina yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat.Terus sahaja Adan mendapatkan Emaknya Rina itu dan mereka berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan jugak saling berkucupan penuh bernafsu seks, cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta. Tubuh dua beranak itu saling memeluk-meluk dan jugak saling meraba-raba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.Rina sudah tidak sabar-sabar lagi. Lubang pepek nya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati batang konek anaknya. Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta sehingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi oleh anak kandungnya semakin menguasai diri.Rina pun kemudiannya terus memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh. bontot tonggeknya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Adan yang sedang mengurut-urut batang konek nya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang.Rina kemudiannya terus menyingkap kainnya ke atas pinggang, mempamerkan jubur tonggeknya yang montok dan lebar itu kepada anaknya. Adan stim, lancapan di batang konek nya semakin laju sehingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke dalam lubuk syurgawi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri, tetapi matanya tertarik kepada sesuatu.Ada sesuatu di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu. Adan kemudiannya terus menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu, ianya adalah sperma bapaknya yang masih melekat di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu, tetapi kenapa di lubang jubur tonggeknya.? Ah, Adan tak kisah. Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban Emaknya Rina yang terselak di pinggang. Adan kemudiannya terus menjulurkan kepala takuk batang konek nya di muara lubang pepek Emaknya Rina itu.Rina kemudiannya terus membantu batang konek Adan untuk masuk ke dalam lubang pepek nya buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya). Lubang pepek nya penuh dengan batang konek anaknya.Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh mempamerkan lubang pepek nya sendiri sedang dijolok oleh batang konek anaknya dari arah belakang. Adan kemudiannya terus menghayun-hayunkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu, dari perlahan kepada laj dan sebaliknya.Rina benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama dengan suaminya. Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya, Adan. “Ooh. Ooh. Meon. ! Ergh. Sedapnyaa, Sayang. ! Ooh. ! ” rengek Rina.

    Adan terus memacu lubang pepek Emaknya Rina itu dengan batang konek nya dengan sekuat kuderat anak muda itu. Emaknya Rina itu benar-benar tenggelam dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.

    Keberahian Rina akhirnya memuncak. Melengkung tubuhnya bagai udang, bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya. Adan tahu bahawa Emaknya Rina itu gemar jika dia meneruskan permainan non-stop.

    Maka dia terus memacu batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu dengan penuh bernafsu seks meskipun ketika itu Emaknya Rina itu sedang kelelahan setelah puas menikmati puncak kenikmatan.

    “Meonn suka pada Mak tak, Sayang. ? ” tanya Rina dengan lembut, menggoda anaknya yang sedang memacu lubang pepek nya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.

    “Suka sangat, Mak. ! Oooh. Mak sexy sangat la. ! Ooh. ! ” Adan bersuara penuh bernafsu seks. “sexy sangat ye, Sayang. Tang mana. ? bontot Mak ni ker, Sayang. ? Mm. Aah. ! ” goda Emaknya Rina sambil melenggok-lenggokkan jubur tonggeknya.

    “Uuuh. Uuuh. Uuh. ! Seksinyaa. jubur Mak. ! Ooh. ! ” desah Adan dalam keadaan yang penuh bernafsu seks. “Adan nak pancut dah ker sekarang ni, Sayang. ? ” tanya Rina.

    “Ye, Mak. ! Ooh. tak tahan lagi, Mak. ! Ooh. ! ” rengek Adan dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari batang konek nya.

    “Oooh. kerasnya. ! Aah. da. dalam, Sayang. ! ” pinta Rina ghairah. “Aaah. ! Aaah. ! Mak. ! ” rengek Adan bersama sperma nya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    “Oooh Meon. ! Oooh. banyaknya, Sayang. ! Oooh. banyaknya sperma , Sayang. ! ” rengek Rina merasakan batang konek sasa anaknya berdenyut-denyut melepaskan sperma di dalam lubang pepek nya.

    Setelah puas, mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing. Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air dan mandi, sementara Adan pulak terus menuju ke biliknya, memakai pakaian dan duduk menonton tv di ruang tamu.

    Dihati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali. Bilalah Mahdi nak balik bertugas. ? Pagi tadi, awal-awal lagi Mahdi telahpun keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan ataupun 2 bulan.

    Rina berlagak sedih di saat-saat pemergian suaminya, sedangkan di hatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Mahdi, Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air untuk mandi dan membersihkan dirinya.

    Sisa-sisa sperma Mahdi yang masih pekat di celah jubur tonggeknya dibersihkan. Begitu jugak dengan kesan sperma Mahdi yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu. Selesai mandi, Rina terus masuk ke dalam biliknya.

    Rambutnya dikeringkan dengan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya dilap sehingga kering. Tangannya kemudiannya terus membukak almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai pada hari itu. Kain batik merah dipilihnya.

    Tanpa memakai seluar dalam, dia pun terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas.

    Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun lubang pepek nya dan perutnya yang buncit itu akan jelas kelihatan.

    Rina terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat.

    Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan sexy berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti di usia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah.

    Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu jugak dengan tubuhnya yang sendat dibaluti bau t-shirt hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai.

    Perutnya yang buncit serta tundun lubang pepek nya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi jubur tonggeknya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan jubur tonggeknya yang tonggek lantaran baju t-shirt dan kain batik yang dipakai amat sendat.

    Kemontokan jubur tonggek lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh jubur tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah itu.

    Rina mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Adan bekerja. Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Adan keluar minum di kedai kopi di hujung sana.

    yang tinggal hanyalah Adan dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki oleh Adan. Rina berjalan menuju ke arah Adan yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motorsikal.

    Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Rina yang sedang berjalan menuju ke arah Adan. Kedua-dua payudara Rina yang sederhana dan sedikit melayut itu ditatap dengan penuh geram.

    Perut buncit Rina yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap dengan penuh bernafsu seks sehingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam. Rina kemudiannya terus menghampiri Adan. Adan yang sedar akan kehadiran Emaknya Rina itu serta-merta menghentikan tugasnya sebentar.

    Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Rina ditatapnya dari atas dan sampai ke bawah. “Eeer, Mak. ! Ada apa, Mak. ? ” tanya Adan kepada Emaknya Rina itu.

    “Takde apa-apa. ! Mak cuma nak cakap aje. ! Jom balik rumah kejap. Mak ada buat sarapan sikit. ! Kamu belum sarapan lagi tadi kan. ? ” kata Rina cuba nak memancing anaknya.

    “Eeem. kejap lagi, ye Mak. ! Adan nak tunggu Bos datang dulu la, takut tak siap motor Pakcik ni. ! ” jawab Adan. “ok, tapi cepat sikit ye. ! ” kata Rina sambil berlalu meninggalkan Adan.

    Mata Adan dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggokkan jubur tonggek Rina yang montok dan sendat dibaluti oleh kain batik merah itu. Kemudian Adan menyambung kembali tugasnya.

    “Nak, itu Mak kamu ye. ? ” tanya pelanggan yang menunggu motorsikalnya siap itu. “Ye, Pakcik. ! Kenapa, Pakcik. ? ” jawab Adan. “Takde apa-apa. ! Eeeh. kamu buat dulu la ye, Pakcik nak beli rokok kejap. ! ” kata Pakcik itu.

    Adan mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Rina pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Rina masuk ke rumah melalui pintu dapur.

    Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Rina menyusun juadah sarapan pagi di atas meja makan. “Eeeh. Pakcik, buat apa kat situ. ? ” tanya Rina setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.

    “Takde apa-apa. ! Pakcik saja nak jalan-jalan. ! Kamu tinggal kat sini ye. ? ” tanya lelaki itu. “Ye, Pakcik. ! Eeer. Pakcik yang ada kat bengkel tadi, kan. ? ” tanya Rina.

    “Ye. ! Oooh. boleh kita berbual kejap tak. ? Boleh tak saya nak masuk ke dalam. ? ” tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa oleh Rina.

    “Eeer. oh. masuk la. ! ” jawab Rina serba tak kena. Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Rina yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja makan.

    bontot tonggek Rina yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram. “Adik, saya suka tengok Adik ni dari bengkel tadi. ! ” kata lelaki itu kepada Rina.

    “Suaminya mana. ? ” tanya lelaki itu kepada Rina pulak. “Dia keluar pergi buang air besar. ! Itu hah. kat jamban belakang rumah. ! ” kata Rina menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.

    “Oooh. dia ada kat sini ye. ! ok la. Pakcik pun nak cepat ni. ! Tapi sebelum suami Adik tu keluar dari jamban, boleh tak Adik tolong Pakcik sekejap. ? ” kata lelaki itu.

    “Tolong apa, Pakcik. ? ” tanya Rina. Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan batang konek nya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukaknya.

    Dilancapkan batang konek nya sendiri di hadapan Rina sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Rina. Rina tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu.

    Dilihatnya batang konek lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Adan. “Dik, Pakcik suka sangat pada badan Adik tu. ! Tolong buatkan Pakcik ye. ! Tolong ye. ! ” kata lelaki itu sambil menghulurkan batang konek nya kepada Rina.

    “Apa ni, Pakcik. ? Baik Pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat, biar suami saya belasah Pakcik sampai mati. ! Cepat, keluar. ! ” bentak Rina sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.

    Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan sperma nya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata.

    Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Rina, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh sexy itu. Akhirnya memancut-mancut sperma lelaki itu terus ke perut, tundun lubang pepek dan peha Rina.

    Habis bertompok baju t-shirt dan kain batik Rina dengan lendir pekat lelaki tua itu. Rina semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan batang konek nya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.

    “ok, saya keluar. ! ok. terima kasih ye, Dik. ! ” kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Rina dan terus berlalu keluar dari situ.

    Rina berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititikberatkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih sexy.

    Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Rina tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya.

    Rina terus masuk ke dalam biliknya, menanggalkan seluruh pakaiannya. Rina berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya Jawa yang terlipat kemas di almarinya.

    Itu baju yang dipakai sewaktu Adan masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Rina menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya. “Hhhm. masih ketat jugak. ! Tak la teruk sangat, selesa juga. ! ” bisik hati Rina sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.

    bontot tonggeknya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundun lubang pepek nya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya.

    Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki sehingga ke peha jelas kelihatan. Kemudian Rina memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu.

    Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Rina bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya Jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak.

    Lurah kedua-dua payudara nya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya itu. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk jubur tonggeknya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat.

    Rina kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Adan memberi salam dan kelibat Adan masuk ke dapur mencuri tumpuannya. Adan terpaku melihat Emaknya Rina itu bergaya sebegitu.

    Keberahiannya serta-merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh Emaknya Rina itu, kemudiannya terus saling berkucupan penuh bernafsu seks sambil tangannya meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Emaknya Rina itu.

    Rina membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Rina sedar, Adan tak tahan melihat dirinya berpakaian sebegitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Adan.

    Batang konek Adan yang keras itu ditarik keluar dari seluar pendek yang Adan pakai. Rina kemudiannya terus menghisap-hisap batang konek anaknya yang sedang bernafsu seks itu. Adan sungguh terangsang melihat Emaknya Rina itu yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap-hisap batang konek nya.

    Dia membiarkan sahaja Emaknya Rina itu melahap-lahap seluruh batang konek nya. Batang konek nya terasa hangat keluar-masuk di mulut comel Emaknya Rina itu. Rina jugak sudah terangsang.

    Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Adan. Batang konek Adan yang keras dihimpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan batang konek anaknya seolah-olah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.

    “Adan sayang pada Mak tak. ? ” tanya Rina sambil tangannya mula merocoh-rocoh batang konek anaknya. “Sayang sangat. ! Kenapa Mak pakai baju lawa-lawa macam ni. ? ” tanya Adan.

    “Hari ni hari istimewa, Sayang. ! Mak rindu sangat kat Adan la, Sayang. ! ” kata Rina. Mereka kembali saling berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba-raba tubuh di antara satu sama lain dengan penuh bernafsu seks.

    Rina yang tahu keinginan Adan kemudiannya terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. bontot tonggeknya digelek-gelek menggoda. Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik lepas Emaknya Rina itu dan terus menusuk batang konek kerasnya masuk jauh ke dalam lubuk lubang pepek gatal Emaknya Rina yang sedang kebanjiran itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Tangannya memegang pinggul Emaknya Rina itu dan dia terus memacu sekuat hatinya. Terjerit-jerit Rina kesedapan menikmati tubuhnya dan jugak lubang pepek nya dibelasah oleh anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan.

    Rina kemudiannya melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Adan semakin tak boleh tahan. Tubuh Emaknya Rina yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang keinginan nafsu seksnya. Batang konek nya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu.

    Nafasnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. Akhirnya. Crut. crut. memancut-mancut sperma Adan membanjiri liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Rina kemudiannya terus mengemut-ngemutkan batang konek Adan dengan lubang pepek nya agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Setelah selesai, mereka berdua kemudiannya terus bersarapan pagi bersama-sama.

    Selepas selesai bersarapan pagi, Adan kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Rina pulak terus mengemaskan meja makan dan dapur. Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu.

    Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya Mahdi tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah. “Eeeh. Abang. ! Ada apa-apa yang tertinggal ker, Bang. ? ” tanya Rina sambil tersenyum ke arah suaminya.

    “Mesin gergaji tertinggal la, Rina. ! Eeeh. cantiknya Rina hari ni. ? Kenapa ni. ? ” tanya Mahdi sambil terus masuk ke rumah. “Alah. tadi Rina belek-belek baju-baju lama kat almari tu dan ternampak pulak la baju kebaya ni, tu yang Rina cuba pakai ni. ! ok tak, Bang. ? ” tanya Rina kepada suaminya.

    “Hm. ok jugak. ! Tak tahan Abang tengok sarung nangka ni. ! ” kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun lubang pepek isterinya. Mereka berdua kemudiannya terus masuk ke dalam bilik.

    Rina memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Mahdi tak tahan memeluk tubuh Rina. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Rina terus menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap batang konek suaminya yang keras menegak.

    Dilancapkan batang konek suaminya sehingga Mahdi menggeliat kesedapan. “Tolong hisap batang konek Abang ni, Rina. ! ” pinta Mahdi kepada isterinya. Rina menurut. Dia terus melabuhkan jubur tonggeknya di tepi katil.

    Mahdi berdiri merapati isterinya. Batang konek nya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Rina kemudiannya terus mengulum-ngulum batang konek Mahdi. Mulutnya menghisap-hisap batang konek Mahdi dengan penuh perasaan, sehingga matanya terpejam menikmati batang konek lelaki yang keras menongkah mulutnya.

    “Oooh. sedapnya, Mah. ! Hisap kuat lagi, Sayang. ! ” pinta Mahdi penuh nafsu. Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek suaminya. Kepala takuk batang konek Mahdi yang berkilat itu dinyonyot kuat.

    Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala batang konek Mahdi dengan penuh bernafsu seks. Mahdi tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Rina mahu Mahdi puas di mulutnya.

    Dia mahu Mahdi cepat-cepat pergi kerja. Lagi cepat Mahdi meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar jugak. Nasib baik Mahdi balik bukan sewaktu dia dan anaknya sedang asyik berasmara dan saling melakukan hubungan seks sumbang mahram di dapur tadi.

    Jika tidak, pasti buruk padahnya. Mahdi semakin tak tahan, hisapan dan kuluman Rina di batang konek nya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Rina sedut menambah keberahian Mahdi.

    Akhirnya, memancut-mancut sperma Mahdi menyembur di dalam mulut Rina. Rina seperti biasa, meneguk setiap sperma yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk sperma Mahdi yang pekat dan kental itu. 

    Mahdi kepuasan, terduduk di tepi Rina yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Mahdi sibuk meramas seluruh jubur tonggek Rina. Rina hanya membiarkan sahaja. “Abang, nanti tak terlewat ker nak pergi ke tempat kerja. ? Dah pukul 10:00 pagi ni. ! ” kata Rina.

    “Alah. sabar la, Sayang. ! Kalau dapat lagi seround dua ker apa salahnya. ! ” kata Mahdi sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Rina.

    Tangan Mahdi mengusap-usap peha Rina yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun lubang pepek Rina yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Rina yang becak itu.

    Mahdi bermain-main jarinya di lubuk lubang pepek Rina. Rina terangsang. Jari hantu Mahdi masuk menerobos ke lubang pepek berahinya, sehingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Mahdi menjolok lubang pepek Rina dengan jarinya.

    Rina hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati lubang pepek nya dilancapkan suaminya. Mahdi mengeluarkan jarinya dari lubang pepek Rina, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu dicium.

    Serta-merta mukanya berubah. “Rina, cuba bagitahu pada Abang macam mana boleh ada sperma kat dalam lubang pepek Rina ni. ? ” tanya suaminya dalam nada sedikit marah.

    “Alah. Abang ni, bukan ker itu sperma Abang sendiri. ? Bukan ker pagi tadi kita main. ? ” kata Rina sambil terus bangun berdiri melindungi lubang pepek nya dari disentuh lagi oleh Mahdi.

    “Hey. mana ada. ! Bila masa pulak Abang pancut lepas kat dalam lubang pepek Rina ni. ? Bukan ker pagi tadi Rina yang mintak Abang pancut lepas kat dalam lubang jubur Rina tu. ? Lebih baik Rina cakap, sperma siapa ni. ! Jangan fikir Abang tak kenal baunya. ! ” marah Mahdi.

    Rina serta-merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa bahawa pada pagi itu dia sendiri yang menginginkan lubang jubur nya disetubuhi oleh batang konek suaminya.

    Rina sudah tiada alasan lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu. “Rina. Abang tak sangka yang Rina sanggup berlaku curang kat belakang Abang. ! Ini baru sekejap aje Abang tinggalkan. ! Entah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan-bulan lamanya nanti. ! Abang kecewa sangat, Rina. ! Abang sangat kecewa, Rina. ! ” herdik Mahdi.

    “Baiklah, Abang nak Rina bagitahu sekarang jugak siapa punya kerja ni. ? ” tanya Mahdi. Rina diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara.

    Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan seks sumbang mahram sulit antara dia dan anaknya, Adan. Mahdi terus bertanyakan soalan yang sama, malah semakin keras.

    Namun setelah bosan dengan sikap Rina yang membisu seribu bahasa. Akhirnya Mahdi mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pengetahuan Pejabat Agama Islam Daerah. Akhirnya Rina diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Mahdi.

    Di Mahkamah Syariah, Rina hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu.

    Shidah tidak lagi menetap bersamanya. Dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang jugak ibu bekas suaminya, Mahdi. Tetapi Adan mengambil keputusan untuk menetap bersama dengan Rina atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri.

    Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga Emaknya Rina itu yang kini menjanda dan sendirian. “Adan, Abah nak cakap sikit. ! ” kata Mahdi sambil menarik Adan ke satu sudut yang tiada orang di luar Mahkamah Syariah.

    “Abah nak kau jaga Mak kau tu baik-baik. ! biar Abah yang jaga sebab Abah dapat hak untuk jaga dia. ! Kau perhatikan sikit Mak kau tu. ! Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulang la pada kau nak pelupuh belasah sampai cacat ataupun mampus. ! Aku dah tak ada hati lagi dengan Mak kau tu. ! Tapi kalau dia cakap nak kahwin lagi, kau suruh dia kahwin cepat-cepat. ! Faham tak. ? ” terang Mahdi kepada Adan.

    Adan mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan Emaknya Rina itu sahaja yang hidup bersama.

    Malah ada jugak rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama dengan Emaknya Rina itulah ibubapa dia bercerai-berai. Nasib baik ayahnya tak tahu sperma siapakah yang dipersoalkan lantaran Emaknya Rina itu yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan seks sumbang mahram sulit mereka dua beranak.

    Sepanjang perjalanan pulang dari Mahkamah Syariah, Rina yang membonceng di belakang Adan memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, batang konek anaknya diusap-usap. Adan membiarkan sahaja perbuatan gatal Emaknya Rina itu.

    Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki Emaknya Rina itu. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan seks sehebat Emaknya Rina itu. Malahan, baginya seluruh tubuh Emaknya Rina itu sudah cukup lengkap dan sudah cukup sexy untuk dirinya.

    Adan sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti. Rina rapat memeluk Adan. Kedua-dua payudara nya sengaja ditekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Adan sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka.

    Rasa cintanya kepada Adan semakin meluap-luap. Perasaan Rina ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar-sabar lagi rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah.

    Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang. Rina kemudiannya terus membawa Adan masuk ke dalam bilik. Adan kemudiannya terus memaut pinggang Emaknya Rina itu dan meramas-ramas jubur tonggek Emaknya Rina yang lembut dan berlemak itu.

    Bibir mereka berdua kemudiannya terus mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Rina. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah.

    Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk diucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di dalam rumah.

    Sampaikan sanggup Adan mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh dan lubang pepek seorang wanita yang hamper pencen, yang sentiasa ketagihkan batang konek nya dan benar-benar memuaskannya.

    Cukuplah masa seminggu, tubuh Adan yang sasa menjadi semakin susut, Rina pulak sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh di antara satu samal lain. Maklumlah bagaikan pengantin baru.

    Terciptalah sebuah kasih sayang yang penuh bernafsu seks dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak. 

    lelak1

    Biarlah Rahsia Aku Terus Bahagia

    Nama ku lilly, 31 seorang ibu kepada dua anak perempuan. Berbadan sederhana tidak gemuk tidak la kurus, Tinggi 150cm dan berat lebih kurang 45kg berkulit cerah dan pasti siapa melihat mesti nak try ayat. Tahun ni masuk usia perkahwinan kami yang ke 4, Alhamdulillah aku masih bersama suami walaupun sudah beberapa kali ingin menintut cerai. Suami aku Adam, orang nya sangat baik, lembut dalam setiap kata2 nya berbudi Bahasa dan pasti sangat hensem dan jambu hehe. Dia pun apa kurang nya bila berjalan bersama pasti ada mata2 wanita yg merenung diri nya. 

    Aku bekerja sebagai Accountant di Kuala Lumpur manakala suami ku seorang Engineer di Seremban, kebiasaan nya dia jarang bekerja di pejabat kerana terikat dengan project. Hubungan intim ku sedikit hambar, boleh di kira dalam seminggu 1 atau 2 kali sahaja. Di pejabat, Murni kawan office ku yang amat rapat, dia la tempat aku luahkan perasaan dan berkongsi masalah. Dikala aku minum bersama dia dan kawan2 perempuan yang lain, ada perasaan cemburu pada mereka bila mereka bercerita tentang suami. Masing2 tak kalah untuk cerita suami masing2 paling romantik dan fahami kehendak mereka. Sering kali aku diam membisu Murni mesti tukar tajuk perbualan kami.

    Murni “Lilly ko jangan camni..” 

     “Aku bukan minta camni, ko pun tau situsasi aku kan”

    “Ko ni baik sangat la Lilly, kenapa tak cuba scandal?” 

    “Ko gila ke apa? aku isteri orang la Anak dua, aku ingat ko bagi idea yang baik tapi ko suruh aku curang lak”

     “Aku suruh ko pikat suami ko ketat2 ko kata tak boleh la apa la… dia tu lelaki wehhh ko bg suap cipap ko mesti dia takan tolak” 

    “Bodo la ko ni hahahahaha” kami bergelak sakan

    Sejak dari perbualan tu aku terfikir2 salah ke aku berscandal 

    “Ahhh mengarut la sacandal2 ni, lain la kalau aku bujang atau ibu tunggal”

    Tengah drive balik rumah ada 1 WeChat Request.. “Sape la yang request ni? Mengarut2 je” WeChat display name Mommy bergambar Anak2 berstatus ‘Berkahwin, Sayang suami tercinta & tak berminat nak berkawan’ Seorang bernama Khairul “Tak de la hensem sangat pun..” 

    “Salam kenal” 

    “Wsalam”

    “Saya khairul dari KL” 

    “OK” 

    “U sihat?” 

    “Boleh reply sihat la tu” 

    “=) bagus2, otw balik keje ke?” 

    “mana u tau? Kita kenal ke?” 

    “Tak la, I search nearby people pastu Nampak u saje try2 request, tq for approve”

    Aku tak reply, malas la layan orang camni.. selang beberapa minit pas tu..

    “Eh ada dekat2 sini lagi?” 

    “Aah jem kan, kat sini la” 

    “I pun stuck jem ni, why not chat jap hilang kan rasa stress sb jem hehe”

    Aku pun layan je la dh stress ngn suami stress ngn jalan jem ni lagi.

    “U keje mana mommy?” 

    “keje pejabat jadi kuli” 

    “Ooo I engineer keje kat area kl”

    Aduh tak de ke orang keje doc ke business man ke pa la asyik2 jumpa Engineer

    “emm OK” 

    “u keje KL?” 

    “Aah” 

    “Comel anak2 u” 

    “OK” 

    Aku jawap nak tak nak.. 

    “I pun dh kawen anak 2, sorang laki sorang pompuan” 

    “OK” “Bila kita stress cmni balik Nampak muka anak terus happy kan?” 

    “yup betul dorang la penyejuk hati kita”

    hahaha dah terlayan pulak message dia ni, Nampak mcm ok je tak pe la lagipun chat je kan.

    “Kahirul u mmg suka search nearby people ye?” 

    “Aah kalau bosan la” 

    “Tak takut wife marah?” 

    “Wife I kalau tau marah la tapi pandai2 la” 

    “Tak baik buat isteri cmtu..”

    “Mommy, nama u?” 

    “Lilly” 

    “Cantik nama u, mcm org nya ye” 

    “Mcm la pernah Nampak I..” 

    “So Lilly u anak 2 gak?” 

    “Yup”

    “umur dorang?” 

    “3 dan 2” 

    “Rapat nya” 

    “Setahun sekali hehe” 

    “Wah bagus2”

    “I sulung 4 tahun sorang lagi 1 tahun” 

    “Ok la tu ada laki pompuan, I ni 2 2 perempuan”

    “Tu la tapi abg dia ni suka kacau adik dia, tak de kawan laki dia buat adik pompuan dia cm laki”

    “Haha ok la tu, I ni 2 2 nak princess je tiap hari, Khairul duk mana?” 

    “Shah Alam”

    “Lilly?” 

    “Cheras, Ok la u I nk drive jalan dah clear sikit” 

    “Ok thanks sudi chat Lilly” 

    “You too”

    Esok nya tengah sibuk nak siap kan invoice orang si Khairul ni message lagi

    “Morning Mommy Lilly, harap u sihat hari ni”

    Rajin la pulak si mamat ni message apa dia ni tak de keje ke? Ahh biar la malas nak layan. Sambil siapkan invoice tu dia message lagi

    “A good day today right? =) hehe”

    “Nak reply ke tak” tak bole focus aku cmni.. 

    “Hi Khairul Morning, sorry I’m bit busy lot things to do” 

    “Its ok I’ll wait for ur msg”

    Sangguup tunggu?? Haish dia ni

    “OK”

    Tah macam mana aku bersemangat nk siap kan keje cepat nk messge dia

    “fuhh setel, maaf buat u tunggu lama Khairul”

    “It’s OK lagi pun I xde keje sgt” 

    “U engineer kan? Tak de keje? Pelik je” 

    “Yup I keje based on project, skg dh phase akhir so bit free hehe”

    Laa sama macam suami aku rupanya cehh

    “So u selalu outstation?” 

    “Yup selalu gak” 

    “Wife u tak bosan ke?” 

    “Tak dia lagi suka I outstation sb selalu rasa rindu”

    Cam tu pulak tapi kenapa aku tak rasa camtu dengan suami, kami kerap text masa office day. Dah 3 bulan aku kenal si Khairul ni, so far dia ni tak de la gatal sangat tapi ayat dia text dengan aku sangat sweet, aku senang text dengan dia. 

    Ada je topic yang dia ajak text, Takde la bosan sangat. Satu petang nak balik kami text macam selalu tetiba dia nak ajak borak dalam fon. 

    Aku pun dah kenal dia so ok la bagi no fon dekat dia pastu kami borak panjang, dalam 30 min borak tu aku rasa happy sangat dia macam faham apa yang aku rasa, kami berborak tentang hubungan intim. 

    Aku akui memang agak malu untuk cerita hal ni tapi cerita secara PRO la konon kata nya tak ada rasa ghairah bila borak tentang tu. Tau2 aku rasa basah, Ishh tak pernah borak macam ni boleh rasa ghairah camni.

    “Lilly.. hubby u jilat u?” 

    “emm tak, Lilly tak bagi sb kotor” 

    “Lilly pernah rasa?” 

    “Sekali je masa malam pertama” 

    “kenapa tak suka” 

    “Ntah la tu kan alat sulit kotor..” 

    “Hehe tapi pada lelaki jilat tu la best” 

    “Emm Khairul boleh kita borak hal lain? Lilly tak suka la” 

    “hehe Lilly tak suka ke Lilly tak senang duduk?”

     “emmm, Khairul kita borak lain ye..”

    “Lilly dah basah ye?”

    Aduh macam mana mamat ni tahu aku dah ghairah, terasa basah sangat cipap aku ni. Bahaya ni borak je buat aku ghairah sangat2 ni. Dengan suami aku pun aku tak pernah borak macam ni

    “Emmm… Aaah Lilly basah” 

    “Normal la tu borak pasal sex mesti boleh basah, I pun dh tegang” 

    “Khairul u mmg suka borak pasal sex dengan wife u?” 

    “Selalu gak tp dia dh bosan sb borak sex bukan best” 

    “Emm Lilly tak pernah borak cmni ngn hubby” 

     “Serius?” 

    “yup”

    “Lilly ada problem sex dgn hb?” 

    “Emmm” 

    “it’s OK cerita la lgpun kita dah lama kenal kan”

    Nak cerita ke tak nak ke tak, macam2 aku fikir tak pe la borak kat fon je pun

    “Lilly tak rasa cm awal kawen dulu, hb bz selalu kalau dapat pun Lilly tak sempat sampai”

    “Hb cepat pancut?” 

    “Tak la Lilly rasa hb ok je tp bila dia dah sampai, Lilly x sampai lg pastu habis cmtu”

    “sex selalu bpe lama?” 

    “15min cmtu” 

    “hahaha hb cepat pancut la tu” 

    “huh? 15min tu pun penat tau”

    “Lawak la u ni lilly, 15min tu orang lain foreplay je la” 

    “Err ye ke” 

    “tak pe nanti I bagi tips kat u” 

    “Tips apa?” 

    “Tips main lama” 

    “Ish I tak kemaruk sgt cmtu” 

    “ye ke tak kemaruk? Skg borak pun dh basah belum main lagi” 

    “ish u ni.. I basah je xde rasa sgt pun” 

    “ye ke kalau I kat sebelah u I jilat cipap u mau terpancut2” 

    “Khairul!” 

    “haha ok2 I gurau je”

    Balik je rumah emmm pantie liner aku basah sangat, betul gak mamat tu cakap ni baru borak belum main lagi, haish apa yang aku fikir ni.. malam tu gak aku message Murni yang aku ada kenal suami orang dah 3 bulan, aku minta pendapat dia patutkah aku teruskan kawan cmni dengan cara message si Khairul tu..

    “beb aku rasa cm scandal la pulak walaupun tak jumpa” 

    “haha lawak la ko ni, ala layan je text je kan” 

    “mmg la tapi bila dia text pasal sex aku rasa lain mcm” 

    “rasa apa? Horny? Ko ni it’s normal la, aku pun pernah text cmtu” 

    “serius? Ko tak segan ke?” 

    “segan apa bukan jumpa pun setakat text je, paling teruk pun sama2 basah sambil fon sex” “hah! Ko buat sex ngn dia ke?” 

    “bodo la ko ni fon sex la” 

    “fon sex?, apa tu” 

    “weh ko jgn kata ko tak tau ape tu fon sex” 

    “tak”

    Terus si Murni ni call aku borak panjang tentang fon sex, serius selama aku bujang sampai kawen aku tak tau ape tu fon sex. Suami aku pun tak pernah ajar aku tentang fon sex. Biasa nya kalau aku horny sangat aku akan masuk bilik air aku lalu kan air dekat cipap ni sampai la cilimax, tak silap aku tu org kata melancap. Tapi aku tak la main guna tangan, geli la main cipap dengan tangan. Suami aku nak usap cipap aku ni pun aku tak bagi ni kan lagi aku buat sendiri.

    Esok nya aku text dengan Khairul mcm biasa, dia pun dah tahu bila suami aku ada kat rumah atau tak

    “Lilly malam ni I call u boleh?” 

    “nak buat apa” 

    “saje borak2” 

    “boleh tapi tinggu anak2 I tido, jap wife u tak marah ke?” 

    “I ada keje mlm ni balik lewat, job abis jam 12” 

    “OK”

    Malam yang di tunggu2 pun tiba, aku rasa dub dap je hati ni. Apa la si Khairul ni nak borak macam serius sangat ni

    “hai Lilly” 

    “Hai” 

    “tak ngantuk?” 

    “Tak sb tgu u call” 

    “So kenapa nak call sgt2 ni?” 

    “ingt tak I kata nak bg u tips hari tu” 

    “tips apa?” 

    “Ala tips sex tu..”

    Ahh sudah aku yang boleh lupa pasal tu dia boleh ingat kan aku lak. Hmm Murni kata hari tu kalau dia ni pandai fon sex main lagi la pandai, alang2 dah dia call ni layan je la, Adam pun bukan nak call aku kalau sibuk. Aku nak tgk cmni si Khairul ni ayat aku hehe

    “Emm kenapa u nk bagi tips?” 

     “Tips I mahal tau tips ni bagi u ubat bahagia tuk suami” 

    “emm cmne tu?” 

    “1st I nk Tanya apa u pakai baju apa skg ni?” 

    “Baju tido la”

    Hah memang sah dia nk try ayat aku buat fon sex ni mcm pelik je dia Tanya

    “U selalu pakai baju nipis jarang untuk suami?” 

    “Hish tak kan la I bukan orang muda” 

    “ tu la u sebab tu hb tahan 15min je” 

    “Abis tu u nak I buat apa bagi dia lama?” 

    “penyakit u ngn hb ni tahap serus tau! U tau kenapa?“

    “Kenapa?” 

    “U tak pandai Tarik minat dia pada sex” 

    “u ni ingt kawen sb sex je ke” 

    “yup kawen bukan sb sex tp sb sex gak kita kawen kan kan”

    Betul juga mamat ni kata aku pun bukan pandai nak start dulu, perigi cari tima bukan style aku la. Basah gak la dia buat aku ngn soalan2 ghairah dia tu. Elok talk pasal cara terbaik untuk hangat kan hubungan intim dia start borak pasal cara sex pulak.

    “U hisap btg hb?” 

    “Tak” 

    “u tak teringin nak cuba?” 

    “tak sakit ke?” 

    “btg tu tegang tak kn sakit, sedap lg ada la” 

    “emm u, kenapa I rasa basah bila borak cmni dgn u ye. Emm rasa malu lak” 

    “u rasa horny kan” 

    “aah cipap I berdenyut2, kenapa ye? I rasa cm nak main tapi suami I xde, I stress cmni” 

    “u tau tak ape tu fon sex?” 

    “yup I tau I ada baca, sex melalui fon sambil lancap” 

    “u nak cuba? I tolong u”

    “cmne tu”

    Selang beberapa minit aku rasa seolah2 khairul ada dgn aku kami melakukan sex bersama2 dari berbaju sampai la aku bogel

    “ahhh emmm basah nya cipap I, cmni ni apa I kene buat u?” 

    “u pejam mata sambil usap cipap u” 

    “tak nak la geli” 

    “ikut je” 

    “emmmm ok” 

    “aaahhh u byg kan I depan u, u kangkang” 

    “emmm ok dah, u.. basah sgt smpai meleleh ni I jd tak selesa la” 

    “emmm u usap bibir cipap u dgn 1 jari” 

    “emmmm ahhhhh” 

    “u bygk kan I jilat cipap u” 

    “emmmmm ahhhhh uuuuu emmm” 

    “emmm I jilat slllruuup” 

    “Ahhhh syg sedap nya, I panggil u syg ye emmmm” 

    “hehe ok syg, emmm I jilat bibir cipap u” 

    “ahhhhhh” 

    “I jilat kelentit u” 

    “aaauuuuuuu sedap nya syg emmmmmm aaahhhh” 

    “emmm sambil I jilat, I ramas punggung u syg” 

    “emmm I ramas punggung I ni emmmm ahhhh sedap nya” 

    “emmmm Jilat lubang u” 

     “emmmmm ahhhhhh tak tahan syg” 

    “Ramas tetek u jilat kelentit u laju2” 

    “Ahhhhh Ahhhhh syg emmm basah sgt ni” 

    “I isap putting u sambil usap kelentit u syg” 

    “aaaahhhhh ahhhhh sedap nya syg! Aaaahhhhh Ahhhhhh”

    Badan aku mengeletar aku tak pernah rasa senikmat ni, kaki ku terkejang2 perut aku krem aku tak sangka sangat2 nikmat fon sex ni

    “kenapa syg?” 

    “I dh climax tapi mcm terkencing air I terpancut2, tak pe ke ni syg I tak pernah rasa mcm ni. I takut la” 

    “wow u tau tak u boleh squirt syg, wife I pun tk cmtu” 

    “Squirt?” 

    “aah climax smpai terpancut2” 

    “tak pe ke cmtu menakutkan la” 

    “selama sex dgn hb u pernah dapat cmni?” 

    “tak, selalu kalau I climax air I meleleh cm kita borak2 tentang sex tadi je” 

    “syg u tau tak, tak semua perempuan mcm u, lelaki semua idamkan wife dia squirt” 

    “betu ke?” 

    “aah, u nak squirt lg?” 

     “tak nak I kaki perut I semua kejang.. nk bangun pun tak larat ni” 

    “I tak pancut lg” 

    “maaf syg I tak larat sgt maaf sgt2”

    “it’s OK. So cmne best tak fon sex ni?” 

    “Emm I nak lagi tp bukan skg ye syg, I tak larat sgt2” 

    “Syg u tgk jam tak?” 

    “Haha dah dekat 2 jam kita borak?” 

    “yup, stgah jam kita fon sex then u puas sgt2” 

    “Syg nikmat nya la fon sex ni kan.. syg maaf mata I pun berat sgt ni sok kita text ye mmmuah sorry dear” 

    “syg u gak”

    Esok aku Tanya Murni pasal aktiviti aku semalam, murni hanya senyum dan kata tahniah, aku jadi pelik kenapa lak. Dia kata aku bertuah sebab squirt cepat, dia pun squirt tapi jarang nak sampai tahap tu kalau cuti memang suami dia akan bg dia squirt smpai dia tak larat nak bangun. Aku Tanya dia kenapa fon sex mampu puaskan aku compare sex dengan suami aku, dia Cuma jawap belajar fon sex tu dulu baru aku tau punca masalah sex aku dengan suami. 

    Dekat sebulan boleh di katakana aku squirt dgn Khairul dlm fon sex. Jujur aku kata aku enjoy dengan fon sex ni.. kenikmatan yang tidak boleh di bayangkan. Dari fon sampai la video call sangat2 nikmat. Setelah kerap kami lakukan fon sex ni, Khairul memohon untuk tidur bersama.. hati aku sangat bercelaru. 

    Aku plan cuti sama dgn dia.. kami minum bersama jalan2 kemudian dia ajak aku check in.

    Kami duduk di bilik senyap tak berkata apa2 dekat 15 min juga aku di penjuru sana dia pulak di kerusi sambal merenung mata masing2. Khairul mula kan perbualan 

    “syg u nak puas ngn I?” 

    “emmm” 

    “tak perlu la malu kita pun dah saling kenal, I dh Nampak tubuh u dlm vid call kan” 

    “emmm” 

    “jom duk sini I nk peluk u kat ktil” 

    “emmmm”

    Hangat nya badan Khairul ni, sangat romantic perlahan2 dia usap rambut ku, di kucup telinga ku sambil meraba tengkuk ku emmm aku rasa seperti malam pertama ku tapi ini lebih romantic. 

    Ya! Mood ni yang aku nak selama ni si suami yang membelai isteri dengan penuh romantic dan tidak gelojoh. 

    Tapi syg nya dia bukan suami ku, saat segala pakaian kami tertanggal Cuma tinggal boxer dia manakala aku hanya ber bra dan panties sahaja, tangan Khairul seolah2 ubat keghairahan ku, setiap sentuhan nya buat aku tersangat2 teruja. 

    Ya aku akui dia pandai melayani wanita, beruntung isterinya, dari sentuhan sahaja mampu membuat aku basah.

    “Syg I basah sgt, I tak tahan” 

    “emm syg, u kangkang ye” 

    “u nak jilat? Buka la panties I” 

    “I tak nak buka dulu” 

    “kenapa?” 

    “U rasa je”

    Emmm suami aku pun kalau dapat aku, habis bogel dah aku ni, mamat ni slow and stedy lak, dah la tak tahan sgt ni

    “ahhhhhhhh sedap nya”

    Baru aku tahu kenapa dia tak nak tanggalkan panties aku. Nikmat nya jilat dari luar, pantis aku basah dek air cipap aku dan air liur dia, sangat nikmat rasanya selang sebentar dia selak panties ku untuk jilat bibir cipap ku

    “aaahhhh syg sedap nya sedap sgt2 ahhhhhhhh”

    Sambil jilat di ramasnya punggung aku, terangkat2 pungung aku di buatnya. Ramasan tagan nya sangat lembut dia bukan la perakus orangnya, putting aku sekeras nikmat nya di gentel, di uli dengan rasa sangat lembut. 

    Sampai aku tak sedar aku terlanjang bulat. Bila masa dia buka pun aku tak perasan yang aku tahu rasa nikmat ni je.

    “ahhhhhh syg!”

    Aku terpancut terus ke muka Khairul dia tersenyum dan terus menjilat cipap ku

    “maaf syg” 

    “ssssssslllllrrruup”

    Sedutan panjang si Khairul menyedut air cipap ku. Nikmat nya apa yg dia lakukan tu

    “Syg cipap u sedap pandai u jaga, air nikmat u tak kan I tgl kan sikit pun”

    Di jilat dan di telan air nikmat ku, sgt nikmat rasanya bergetar2 tubuh ku menahan kenikmatan ini

    “syg u nak isap btg I?” 

    “tak pandai la syg” 

    “tak pe kita buat 69” 

    “69?”

    Aku tak tahu apa2 ayat yang di sebutnya, aku Cuma ikut apa yg dia lakukan.. smbil aku di atas nya menghadap batang yang aku tunggu2 kemudian terasa jilatn nikmat tu bermula kembali

    “Ahhhhh sedap syg” 

    “emmm syg u isap btg I ya” 

    “tak pandai” 

    “pejam mata isap buat mcm makan ice cream”

    Aku bayangkan seperti ice cream 

    “emmmmm emmmmm” 

    plop plop bunyi aku hisap btg nya

    “aaaahhhhh sedap nya u hisap syg aaahhhhhh kuat lg”

    Penuh mulut ku hisap btg nya. Pertama kali aku menyentuh batang yang gemuk dan panjang dlm hidup ku berbanding suami ku sangat2 berbeza

     Ploop plooooop aku hisap panjang, telo si Khairul ni naik turun, aku terasa air mazi dia, nikmat nya rasa batang rupanya, aku jilat seperti ice cream yang aku suka

    “syg kebas mulut I emmmm sedap btg u”

    Sambil dia sedap menjilat aku climax lagi kali ke dua

    “aaaahhhhhh syg I sampai lg!”

    Bergetar2 pungung ku di buat nya, kenikmatan yang tidak boleh digambarkan dengan kata2

    “syg nikmat nya jilatan u” 

    “syg I nk benam btg I dlm cipap u” 

    “Hah emmm takut la syg kalau I da baby dgn u cmne” 

    “I pancut luar” 

    “betul ni” 

    “ya betul, boleh ye” 

    “emmm tapi btg u besar I takut sakit” 

    “Rasa la dulu” 

    “bagi I kat atas dulu”

    Aku mohon mula di atas sebab aku boleh control rasa sakit, kalau dia kat atas mau rasa koyak cipap aku ni

    “aaaahhhhhh emmmmmmm”

    Dekat seminit btg dia tak terbenam2 lagi dalam cipap aku, basah sggt cipap ni tapi rasa sgt ketat sebab batang dia yg gemuk tu, tiba2 si Khairul tu pegang pinggang aku di tekan nya batang dia masuk semua

    “aaaaaarrrrr sakit!”

    Nak menangis rasa nya seperti kayu besar masuk dalam cipap aku ni, terbenam indah btg dia dalam ni, aku diam seketika menahan sakit, dia terus senyum dan mengusap tetek ku.. selang 2 minit macam tu dia bertanya

    “dah kurang?” 

    “emmm dah tapi jangan buat mcm tu sakit la”

    Rasa marah bercampur sedap di muka ku, dia terus senyum sambil mengangat punggung ku dengan perlahan2, di Tarik nya keluar batang terasa di bibir cipap ni kenikmatan yang belum pernah aku rasa

    “ahhhhhhh syg ahhhhh” ‘Emmmmmm aaahhhhhhh”

    Smpai je di hujung batang nya keluar ‘plop’ sedap nya tak terkata

    “I masukan lg ye, emmmmmmm ahhhhh”

    Pelahan2 masuk batang nya sampai kedasar, senak dan nikmat rasanya perlahan2 di keluar dan dimasukan penuh, bila cipap ku dah serasi dia tahu apa yang aku ingin kan perlhan2 di angkat dan diturun kan aku tanpa mengeluarkan batang nya dari cipap ku

    “aaaahhhh aahhhhh emmmmmm sedapppp nya”

    “uuuuuhhhh emmmmmm ketat cipap u sayang”

    “ahhhhhhhhhhhhhhhhh”

    Aku mengeluh panjang menikmati batang keramat si Khairul ni. Lama2 rentak nya mula laju

    “aaahhh ahhh ahhhhhhh sygggg aaahhhh ahhhh”

    “uuuuuhhhhh aaaahhhhh sedap cipap u syg aaahhhh”

    “syg I nk climax nak climax! Aaaaaaaahhhhh syg”

    Di saat Khairul meneruskan rentak dia aku terpancut 2 kali air aku terpercik seluruh tilam, dia masih meneruskan rentak nya. Nikmat nya bila climax tapi batang masih keluar masuk. Tak sampai beberapa minit aku pancut 2 kali lagi.

    “aaaaaahhhhhhhhhh syg”

    longlai badan ku rasanya, tiba2 khairul membaring kan aku, aku di bawah kangkang dan dia masih mengekal kan rentak tujahan nya. Aku tak pernah merasa kenikmatan ni apatah lagi nikmat batang dan orang yang arif tentang sex.

    “Sayang tahan ya” tak sempat berkata apa2 khairul terus mendayung dengan laju

    “aaaahhhhhh ahhhhhh syg cukup la aaaahhhhh”

    “uuuummhhhppphh uuummmphh”

    “ahhhhhhhhhhhhhh sudah la jagan lagi I tak mampu lagi ni”

    “aaaaaahhhhh I nak pancut ni sayang”

    “aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh”

    Aku terpancut lagi, terus dia mancabut batang nya bangun dan pancut ke atas tetek ku

    “aaaahhhhhhhh sedap nya” 

    “emmmmm” 

    aku dah tak larat nk bergerak apatah lagi bangun untuk mencuci badan ni. Di lumur nya air mani nya ke seluruh tetek ku

    “knapa buat cm tu syg tak geli ke” 

    “org tua kata air mani ni banyak khasiat nya, lumur kat tetek nanti jadi kencang hehe”

    Aku membiarkan sahaja apa yg Khairul lakukan aku tak dapat nak kira berapa kali aku climax, setelah 2 jam kami rehat aku cuba bangun, tiba2 kaki aku kejang, segala otot badan kejang rasa macam nak menangis menahan sakit ni, Khairul melihat ku di dukung nya aku di bawa ke bilik air, air tab mandi yg suam dengan buih sabun wangi, aku di rendam di layan seolah2 seorang puteri. Khairul terus mengurut badan ku kaki yang kejang makin ok.

    “pandai u urut ya, I sakit sgt tadi tapi lepas urut bdn rasa selesa” 

    “I lepas main mmg akan urut wife I sb kalau tak urut esok tu dia amik MC sakit badan”

    Beruntung nya isteri dia, walaupun tiada rupa seperti suami ku tapi dia lebih memahami wanita.

    “syg u jgn tgl I ye, I sgt beruntung kenal u” 

    “eh I lg beruntung kenal u, terusterang kata cipap u paling sedap compare wife I” 

    “hah! Betul ke” 

    “yup sayang” 

    “u puas dgn wife u?” 

    “puas tapi tak sepuas dgn u” 

    “thanks syg”

    Aku Tarik kata2 ku hehe aku lebih mmemuaskan dari isteri dia, selepas kami bersiap balik dan malam text seperti biasa. Selama setahun kami kenal mmg Khairul tidak menghampa kan aku sama seperti aku dari malu dan tak tahu apa2 tentang sex aku lebih menikmati sex dengan Khairul. 

    Di masa lapang aku masih fon sex dengan dia, kaau berkesematan kami masih check in hotel dan kalau tiba2 mood nakal kami datang aku akan isap btg dia dan dia jilat cipap ku di dalam kereta. 

    Ada 1 permainan tetap kami cipta bila gila2, duduk dalam kereta berlumba lancap siapa pancut dahulu. Aku suka Khairul dia faham aku. Aku tak pernah terfikir untuk tinggal kan suami ku sama seperti Khairul. 

    Bermacam2 cara aku belajar dengan nya, dia juga pernah bertanya jika aku ingin melakukan 3 some. Hehe Murni kawan baik aku terus menyokong aku sebab dia pun dapat rasa batang si Khairul,  ini atas kerelaan aku sendiri untuk mencuba perkara yang baru. Di kala Murni mendapat pujian kerana prestasi nya aku juga tidak mengaku kalah, aku juga ingin di puji Khairul dengan prestasi ku hehe. 

    Biar la perkara ni terus rahsia sebab aku rasa ini yang membuat kami terus bahagia dengan pasangan masing2.

    berahimelayu

    Well written. 4 bintang!

    joeltorrid3

    MOM & SON (A SHORT FILM)

  • a mother/son incest video
  • ukbadmilf

    Oh my god… This is one of the hottest things I’ve ever seen. I’ve never gone as far as this, but I’ve felt the tension of being around my beautiful son EXACTLY like in this film. The sight of him in just his shorts when he walks around the house… If my son were to act like the lad in this film, I wouldn’t be able to resist. Wow.

    Jiran Isteriku Seorang Nurse

    Amir kelihatan serba tak kena. Duduk salah berdiri pun salah. Anak lelakinya yang berumur 7 tahun kelihatan masih leka bermain dengan permainan video di lantai ruang tamu. Hatinya berkecamuk antara marah dan sedih. Semuanya kerana rakaman CCTV tersembunyi di rumahnya yang memaparkan aksi keberahian sepasang manusia di segenap sudut rumahnya. Mata Amir memandang ke jam di dinding. Dia tahu di situ terletak kamera pengawasan yang dipasang secara sembunyi-sembunyi. Malah bukan di situ sahaja, di dapur, bilik tidur, tangga, garaj kereta dan belakang rumah turut diletakkan tanpa pengetahuan isterinya. Amir mengangkat punggung menuju ke bilik kerjanya. Isterinya sedang memasak di dapur melihat Amir dan tersenyum melihat suaminya itu. Amir membalas senyuman isterinya.

    Sebaik pintu di tutup, Amir membuka komputernya dan melihat kembali rakaman- rakaman cctv yang membuatkan hatinya serba tidak tenteram. Dari satu video beralih ke satu video. Berbagai gelagat dapat di lihat di skrin komputernya. Rakaman isterinya curang dan melakukan hubungan tubuh dengan salah seorang jirannya membuatkan Amir menjadi geram menontonnya. Mata Amir galak menonton isterinya terkangkang di sofa dengan kain batiknya yang terselak ke perut.

    Sementara itu Zainal kelihatan sedang berlutut di lantai menjilat puki isteri Amir dengan sungguh berselera sekali. Di sudut video itu tertera jam menunjukkan pukul 10 pagi. Ternyata waktu yang paling sesuai berikutan anaknya pada waktu itu berada di sekolah dan Amir pula berada di pejabat. “Tak kerja ke hape jantan ni….” getus Amir di dalam hati. Kemudian video itu memaparkan isteri Amir, Farah menghisap konek Zainal. Kepala Farah bergerak seiring dengan batang konek Zainal yang keluar masuk mulut mungil isteri orang itu. Tidak lama selepas itu Amir melihat tubuh Zainal melengkung dan kepala Farah di tarik rapat ke perutnya. Ternyata Zainal sedang mengalami kemuncak nafsu. Farah kelihatan memeluk punggung Zainal yang sedang terkejang-kejang mengalami orgasme. “Sial kau Zainal. Puas kau bagi bini aku telan air mani kau ye…” getus Amir dengan geram di dalam hati. Kemudian Amir menonton video yang lain pula.

    Kejadian berlaku di dapur. Kelihatan Farah sedang mendukung anak Zainal yang dijaganya. Zainal turut kelihatan berada di situ. Zainal meraba-raba punggung Farah yang bekain batik dan mereka seperti berbual sesuatu. Amir melihat bagaimana Zainal yang kemudiannya membuka seluarnya dan menghunuskan koneknya yang keras di punggung Farah. Bagaikan perempuan miang, Farah melentikan-lentikan punggungnya sambil Zainal menekan koneknya di punggung Farah sambil memeluk wanita itu. Seketika kemudian, Farah hilang dari pandangan dan kembali semula ke dapur tanpa bayi Zainal. Pasti dia meletakkan bayi itu di ruang tamu. Mereka berdua berpelukan dan berciuman. Farah kelihatan menjambak konek Zainal yang keras sambil merocohnya dengan laju. Kemudian Farah berpaling dan menonggeng di kabinet dapur. Zainal di belakangnya menyelak kain batik Farah ke pinggang dan berlutut di belakang wanita itu.

    Celah punggung dan kelengkang Farah habis di jilatnya. Melentik-lentik punggung Farah menikmati jilatan nafsu dari Zainal. Pasti sedapnya bukan main lagi. “Tak guna punya betina….” getus hati Amir lagi sambil menyaksikan video rakaman itu. Zainal berdiri dan menghunuskan koneknya di celah kelengkang Farah. Melentik-lentik punggung Farah sewaktu menerima kemasukan konek Zainal di lubang pukinya. Zainal menekan koneknya hingga habis masuk ke dalam. Farah menolehh ke arah Zainal dan berkata sesuatu. Kemudian Zainal pun mula menghenjut tubuh Farah. Geram Amir melihat Zainal menghayun koneknya keluar masuk lubang puki isterinya. Melentik punggung isterinya yang bergegar sewaktu dihenjut Zainal dari belakang. Kedua-dua tangan Zainal keras memegang kanan kiri pinggul Farah sambil menghenjut keras dan laju. Farah kelihatan sedang menikmati persetubuhan segera itu. Dari wajahnya yang terpapar di dalam rakaman, jelas sekali wanita itu menyukai persetubuhan itu dan seronok menikmatinya.

    Kain batik Farah melorot jatuh menutup punggungnya. Amir lihat Zainal membiarkan punggung Farah ditutupi kain batik. Malah sambil menghenjut, Zainal turut menarik kain batik Farah agar kelihatan sendat menutupi punggung Farah. Semakin lama hayunan tubuh Zainal semakin laju. Farah juga kelihatan semakin ghairah dengan tubuhnya yang melentik dan kepalanya yang terdongak. Zainal beberapa kali menampar punggung Farah dan secara tiba-tiba Zainal mencabut koneknya keluar dari tubuh Farah. Segara wanita itu berlutut menghadap Zainal sambil mulutnya ternganga menadah air mani yang bakal dipancutkan lelaki itu. Amir lihat Zainal menggenggam koneknya dan dihalakan ke mulut isterinya.

    Farah bagaikan wanita yang kehausan mengangakan mulut kepada konek Zainal yang sedang menanti waktu untuk meledakkan air mani. Tubuh Zainal pun akhirnya terkejang-kejang. Koneknya di halakan ke wajah Farah. Amir lihat memancut air mani Zainal ke muka isterinya dan sebahagian besar darinya masuk ke dalam mulut isterinya. Amir turut melihat Zainal menggoncang koneknya hingga air maninya habis meleleh masuk ke dalam mulut isterinya yang ternganga. Habis sahaja air mani dilepaskan, Zainal menyumbat koneknya masuk ke dalam mulut isteri Amir. Farah terus mengolom konek Zainal hingga membuatkan lelaki itu menggigil tubuhnya kerana kenikmatan yang sungguh hebat di kolom mulut isteri orang itu. Amir berdengus kecil. Skrin paparan video di tutup dan matanya kosong memandang wallpaper yang menunjukkan gambar mereka bertiga sekeluarga. Sayu hati Amir memandang wajah anaknya yang seorang itu.

    “Assalamu’alaikum” “Wa’alaikumsalam. Eh, Amir.. Masuk.. jemput masuk” kata Zainal yang kebetulan berada di garaj kereta sedang mengilatkan kasutnya. Amir masuk melalui pintu pagar rumah Zainal yang sememangnya tidak berkunci itu. “Wah… kilat betul kasut kau Nal…” kata Amir. “Biasalah, hujung minggu… Kalau tak kilat nanti Sarjan marah” kata Zainal yang merupakan kopral polis. “Bini kau mana Nal?” tanya Amir.

    “Ada kat dalam. Dia baru balik kerja tu.” kata Zainal. “Baru balik kerja ye… Aku sebenarnya ada…..” kata-kata Amir terhenti sebaik melihat Hayati yang masih beruniform jururawat keluar ke garaj. “Eh… Amir rupanya…. akak ingat siapa tadi..” kata Hayati. “Eh kak Yati… Baru balik kerja ye…. saja je nak jenguk abang Enal ni buat apa petang- petang… Baby mana?” tanya Amir.

    “Ada kat dalam tu ha. Tengah kena layan dengan akakakaknya…. Akak baru balik kerja ni yang masih belum buka uniform lagi ni…. Eh… Amir duduk dulu ye…” kata Hayati yang kemudiannya berpaling dan berjalan masuk ke dalam rumah. Mata Amir geram menatap punggung  isteri Zainal yang kelihatan begitu sendat sekali dibaluti uniform jururawat berwarna putih ketika itu. Seluar uniform Hayati kelihatan sungguh sendat sekali dan oleh kerana baju uniform Hayati agak singkat dan terselak di punggungnya, mata Amir dapat melihat warna seluar dalam biru terpamer di punggung Hayati yang bulat dan lebar itu. Melentik-lentik punggung Hayati yang lebih besar dari isterinya sewaktu berjalan. Melenggok-lenggok mempamerkan kemontokan bontotnya yang berlemak dan kelihatan sungguh subur itu.

    “Tadi kau kata ada hajat… apa dia Mir…” kata Zainal. “Ni ha…” kata Amir sambil menunjukkan handphone miliknya kepada Zainal. Zainal pun mengambil handphone itu dan melihat apa yang ada di skrin. Pucat lesi wajah Zainal apabila melihat video dirinya sedang menyetubuhi isteri Amir tanpa seurat benang di atas katil master bedroom rumah Amir. “Aku… err… aku….” kata Zainal tergagap-gagap.

    “Tak apa… kau tengok dulu sampai habis… memang aku datang sini pun nak tunjuk kat kau… tengok je sampai habis…” kata Amir. Zainal yang serba salah pun mengikut sahaja kata Amir, menonton rakaman video yang dimainkan di handphone itu. Zainal melihat tayangan semula dirinya menghenjut Hayati, isteri Amir dalam berbagai posisi. Kedua-duanya telanjang tanpa seurat benang.

    Video itu dimainkan sehingga ke babak terakhir. Berkerut dahi Zainal melihat dirinya di dalam video itu kelam kabut mencabut koneknya dari tubuh Farah yang terkangkang telanjang dan menyuapkan koneknya ke dalam mulut isteri Amir itu. Terkejang tubuh Zainal di dalam video itu memancutkan air mani di dalam mulut Farah sambil memaut kepala wanita itu agar air maninya terus sampai ke tekak dan terus di telan seperti selalu.

    Sebaik habis tayangan video itu, Zainal menghulurkan handphone itu kembali kepada Amir. Menggeletar tangannya pada waktu itu. “Aku tau kau cuak Nal. Aku tau kau tak sangka aku boleh rakam semua ni. Ini baru satu, ada banyak lagi sebenarnya yang masih aku simpan dalam PC” kata Amir. “Berapa banyak kamera kau pasang Mir?” tanya Zainal dalam nada ketakutan.

    “Satu je, kat dalam bilik ni la. Aku dah syak lama sebenarnya tu yang aku pasang satu dalam bilik. Rupa- rupanya macam ni kau buat ye.” kata Amir yang menyembunyikan lokasi- lokasi lain kamera tersembunyinya. “Mir… aku minta maaf Mir… aku janji….” “Dah… dah… dah….. Aku datang sini bukan nak maafkan kau dan nak bagi kau lepas gitu je… Kalau nak settle mesti ada syaratnya…” kata Amir.

    “Mir.. kau cakap berapa je.. aku boleh bayar…” kata Zainal. “Ada aku minta kau duit ke? Aku cuma bagi kau 2 pilihan je sekarang ni… Pertama, ini video aku bagi pejabat agama dan Farah aku ceraikan. So, kau boleh ambik dia lepas ni…” kata Amir. “Kau gila… mana bini aku bagi aku kawin sorang lagi… tolong la Mir… kau jangan ceraikan dia ok…. aku janji aku tak kacau lagi rumah tangga kau..” rayu Zainal dalam suara yang perlahan agar tidak didengari oleh isterinya di dalam rumah.

    “Hey… rileks la… masih boleh kowtim la… satu lagi syaratnya adalah…. aku lebih suka syarat yang kedua ni sebenarnya berbanding yang first tadi…. dan aku pun berharap sangat supaya kau pun setuju syarat yang kedua ni…” kata Amir. “Kau cakap je Mir… kalau kau suka syarat yang kedua tu, aku pun suka juga… tapi apa syaratnya Mir…” kata Zainal yang semakin gabra dengan keadaan dirinya. “Kau boleh main dengan bini aku…. tapi aku juga nak main dengan bini kau…..” kata Amir. “Kau biar betul…” Kata-kata Zainal terhenti sebaik isterinya keluar membawa dulang berisi 2 cawan kopi dan sepiring kuih. “Ala kak Yati ni susah-susah je…. ” kata Zainal sambil matanya memandang seluruh tubuh Hayati yang sendat beruniform putih jururawat ketika itu.

    “Tak ada susahnya Mir… borak panjang nampak… citer apa je?” tanya Hayati yang sedang berlutut di depan Amir menghidangkan air dan kuih di atas meja kecil. “Alah cerita pasal handphone ni kak. Abang Enal nampaknya minat dengan handphone saya ni” kata Amir sambil matanya menatap peha Hayati yang kelihatan sendat dengan seluar uniform putih sewaktu berlutut di depannya. “Abang nak tukar handphone ke bang?… ” tanya Hayati kepada Zainal, suaminya. “Alah…. cuma minat je… nak beli berangan je la… awak ingat gaji saya ni besar sangat nak beli handphone baru?” kata Zainal.

    “Hah tau pun…. baik beli susu anak lagi bagus kan Mir? Lain la Amir ni… gaji besar… bini tak kerja pun tak apa…” kata Hayati kepada Amir yang sedang khusyuk menatap tubuhnya. “Tak besar mana la kak…. rezeki masing-masing….” jawab Amir. “Oklah… akak masuk dulu la.. kacau korang berbual je…” kata Hayati sambil berdiri dan menuju ke pintu masuk. “Terima kasih ye kak buatkan air petang-petang ni… mengganggu je saya ni…” kata Amir sambil melihat lenggokkan punggung bulat Hayati yang semakin terserlah bentuknya kerana baju uniform sendatnya terselak ke pinggang, mendedahkan seluruh punggungnya yang memperlihat warna seluar dalam birunya kepada Amir.

    “Tak ada kacaunya Mir..” kata Hayati sebaik tiba di muka pintu rumahnya sambil berpaling memandang Amir. Hayati lihat mata Amir tidak lepas memandang punggungnya dan kemudiannya memandang wajahnya. Hayati tersenyum dan berdiri sejenak memandang Amir sambil melentikkan bontotnya. Dia lihat mata Amir kembali memandang tubuhnya yang sudah pun diperlihatkan dari sisi. Sudah pasti lelaki itu melihat lentikan punggungnya yang berseluar ketat. Hayati memberikan senyuman kepada Amir sambil menjelingnya dan masuk terus ke dalam rumah. “Nakal juga ye kau Amir…” getus hati Hayati sambil berjalan menuju ke dapur bersama dulang di tangannya.

    “Lain macam je aku tengok cara kau tengok bini aku Mir… betul ke kau nak main dengan dia?” tanya Zainal. “Betul…. camne? Ada berani?” tanya Amir. Zainal terdiam sejenak sambil memandang kosong cawan- cawan berisi air kopi di hadapannya. “Ok… aku setuju… tapi… kau kena mengayat dia sendirilah ye…” kata Zainal. “Boleh… cuma aku perlukan bantuan kau untuk dapatkan dia…. kau kena bagi lebih ruang untuk aku sentiasa dapat bersama dia… boleh?” tanya Amir.

    “Macam mana?” tanya Zainal. “Esok weekend, kita memang tak kerja. Tapi hari Isnin nanti kau suruh bini kau pergi kerja dan balik kerja dengan aku selama seminggu. Kau bagi alasan kereta dia nak kena hantar bengkel. Amacam?” tanya Amir. “Tengok la nanti camne” jawab Zainal. “Macam berat hati je nampaknya… Rilek la brader, kau boleh main dengan bini aku, takkan kau tak bagi aku main pulak dengan bini kau. Seminggu tu la masanya aku nak ayat dia. Kalau tak, aku balik kepada option nombor satu tadi. So, camne?” tanya Amir inginkan kepastian melihatkan Zainal seakan ragu-ragu untuk menurut katanya.

    “Kau betul-betul sure ke boleh bagi aku main bini kau macam selalu aku buat?” tanya Zainal. “Ye betul. Yang penting line korang sendiri yang jaga la. Kalau ada apa-apa berlaku aku tak nak tanggung. Aku pun sama juga” kata Amir meyakinkan Zainal yang masih ragu-ragu. “Ok.. mula dari hari isnin nanti kau boleh pergi dan balik kerja dengan bini aku. Soal  alasan tu nanti aku settlekan” kata Zainal. “Itu macam la brader. Alang- alang buat jahat biar sama- sama rasa” kata Amir dan kemudiannya terus menghirup air kopi di cawannya hingga habis dan meminta diri untuk pulang. “Mir.. tunggu jap…” kata Zainal sewaktu Amir ingin keluar dari pintu pagar rumahnya sambil berjalan menuju ke arah Amir.

    “Aku nak tanya sikit la…. sebenarnya apa yang buat kau nak sangat main dengan bini aku tu. Sebab, kalau nak ditengokkan, bini kau tu berkali ganda lebih solid dari bini aku yang dah beranak 3. Si yati tu dah la lebih berlemak dari bini kau” tanya Zainal. “Bini kau tu tak gemuk la Nal. Dia normal cuma tak jaga badan je. Setakat lemak sikit- sikit tu biasalah. Aku geram kat bontot dia yang besar tu. Kena pulak kalau dah pakai uniform ketat macam tu, mananya aku tak geram. Oklah, hari isnin nanti jangan tak jadi. Ahad malam aku call untuk confirmkan” kata Amir dan terus berjalan meninggalkan Zainal menuju ke rumahnya yang terletak selang 5 rumah dari rumah Zainal. Zainal menutup pagar dan menuju ke kerusi.

    Kelihatan isterinya sudah pun keluar bersama dulang untuk diletakkan kembali hidangan minum petang yang disajikan sebelum itu. “Borak apa je tadi bang?” tanya Hayati. “Borak kaum bapak… kenapa?” tanya Zainal. “Saja je tanya. Hensem betul si Amir tu kan bang?” tanya Hayati. “Ah…. dah bawa masuk semua ni… macam-macam pulak awak ni….. haa.. satu lagi, kereta awak saya nak hantar pergi servis isnin nanti, jadi awak pergi balik kerja dengan Amir tau” kata Zainal.

    “Abang dah cakap kat dia ke tadi?” tanya Hayati. “Dah… dia setuju…. abang nak bagi duit minyak, tapi dia menolak. Nanti awak cuba la bagi dia duit minyak isnin nanti” kata Zainal. “Boleh… ” jawab isterinya.  “Kalau hari isnin tak settle kereta awak kat bengkel, awak naik kereta Amir lagi la esoknya atau sampai kereta awak ok” kata Zainal. “Teruk sangat ke rosaknya kereta saya bang? Saya bawa rasa macam ok je?” tanya Hayati. “Awak mana tau pasal kereta, tau bawa je. Camne? Boleh tak?” tanya Zainal. “Boleh sangat bang… kalau selalu saing dia pergi balik kerja pun apa salahnya…” jawab Hayati sambil masuk ke dalam rumah bersama dulang hidangan minum petang yang sudah habis. “Bini aku ni pun semacam je kat kau… Senang la kerja kau Mir…” getus hati Zainal sambil mengeluarkan sebatang rokok lalu dinyalakan.

    Amir menunggu beberapa minit di dalam kereta dan kemudian kelibat Hayati pun kelihatan yang kemudiannya terus masuk ke dalam kereta. “Amir…. ni Amir punya….” kata Hayati sambil menghulurkan duit RM10 kepada Amir. Amir mengambil duit itu dan memandang Hayati di sebelahnya. “Kenapa Amir tengok akak macam tu?” tanya Hayati tersipu malu. “Tak payah la kak, memang dah kita kebetulan sama laluan. Saya tak rugi apa-apa pun, sebaliknya beruntung dapat tumpangkan perempuan cantik macam ni. Akak ambik la balik duit ni” kata Amir sambil meletakkan duit itu di atas peha Hayati sambil mengambil kesempatan meramas peha Hayati yang sendat berseluar uniform jururawat itu. “Mir…. janganlah macam ni…” kata Hayati. “Akak cakap macam tu bermaksud saya tak ambik duit tu atau pun saya pegang peha akak?….” tanya Amir. “Errrrr…… mmmm… dua-dua… hi hi hi….” jawab Hayati sambil ketawa kecil.

    “Kak… akak ada 3 orang anak nak kena suap. Lain la dengan saya ni cuma ada sorang anak je. Akak ambil balik ye duit ni. Walau akak pergi balik kerja saing dengan saya sampai tua pun akak tak perlu bayar satu sen kat saya” kata Amir. “Tapi akak kesian kat Amir. Dahlah kena tunggu akak, lepas tu naik kereta Amir. Tak sedap la kalau akak tak bayar Amir…” kata Hayati masih membiarkan Amir meramas pehanya. “Kalau akak nak bayar boleh… tapi saya tak nak duit…” kata Amir. “Habis tu Amir nak apa?” tanya Hayati. “Saya nak cium akak…” jawab Amir. “Mir… Akak ni bini orang Mir…” kata Hayati. “Saya pun laki orang kak… Takkan la saya nak buat depan orang ramai…” kata Amir. “Habis tu Amir nak cium akak kat mana?” tanya Hayati.

    “On the way balik nanti saya singgah la kat kebun getah estate tu” kata Amir. “Sana clear ke?” tanya Hayati. “Kita tengok dulu macam mana. Tapi dari kata-kata akak tu macam ok je…” kata Amir. Hayati cuma tersenyum dan Amir pun mula memandu pulang. Sebaik tiba di tempat yang dimaksudkan, Amir pun terus memegang tangan Hayati. Hayati hanya tersenyum memandang Amir dan perlahan-lahan Amir mendekatkan wajahnya ke wajah Hayati. Hayati memejamkan matanya dan merelakan bibirnya bersatu dengan bibir Amir.

    Berkucuplah mereka berdua bersatu bibir dan saling menggumpal lidah. Hayati membiarkan Amir meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga tanpa dia sedari zip seluar uniformnya telah pun dibuka dan memberikan laluan kepada Amir untuk menyeluk tangannya masuk ke celah kelengkangnya yang semakin basah seluar dalamnya dengan cecair keberahian. Amir menarik tangannya keluar dari dalam seluar Hayati. Dia membuka seluarnya dan mengeluarkan koneknya yang semakin keras mengharapkan perzinaan.

    Dia memegang tangan Hayati dan menariknya agar jururawat itu memegang koneknya. Seperti yang  diminta, Hayati memegang konek Amir dan tanpa dipinta, Hayati merocoh konek Amir hingga nafsu Amir semakin kuat ingin menyetubuhi isteri orang yang masih sendat beruniform jururawat itu. Amir menyeluk kembali tangannya ke dalam seluar uniform Hayati. Seluar dalam Hayati semakin lecun dengan cairan pekat nan licin. Ternyata Hayati semakin bernafsu. Lebih-lebih lagi apabila Amir menggosok pukinya hinggakan Hayati mengerang kesedapan sewaktu mereka masih lagi berkucupan. Amir pun melepaskan kucupan di bibir Hayati dan mula mengucup telinga Hayati yang masih ditutupi tudung.

    Kemudian ciumannya beralih ke leher. Hayati hanya memejamkan mata kerana berasa sungguh asyik dengan permainan asmara itu. “Mir…. ohhh……” Hayati mengeluh sedap sewaktu Amir mengusap pukinya yang tembam. “Sedap kak?…. ” tanya Amir. “Sedap….. Mir… jangan bagi tau sesiapa ye kita buat macam ni….” kata Hayati sambil mengurut-urut konek Amir yang keras di dalam genggamannya. “Sudah tentu kak…. Hisap pelir saya kak…” kata Amir yang kembali duduk di tempat duduk pemandu. Hayati terus menunduk dan menyuap konek Amir ke dalam mulutnya. “Ohhhhh…. sedapnya….” Amir merengek sedap sewaktu seluruh koneknya masuk ke dalam mulut Hayati dan apabila bibir mungil jururawat itu mengepit pangkal konek Amir. Amir sungguh terangsang melihat kepala Hayati yang bertudung putih bergerak turun naik mengolom koneknya. Amir kemudian melihat tubuh Hayati yang montok berbaju uniform jururawat yang ketat ketika itu.

    Semakin ghairahnya menjadi-jadi. “Dah lama saya mengidam nak rasa body akak yang ketat dengan uniform ni” kata Amir sambil mengusap tubuh Hayati. Koloman Hayati semakin lama semakin laju. Amir dapat merasakan koneknya semakin licin di kolom mulut  Hayati. Amir tahu, air mazinya sudah pasti berlimpahan di dalam mulut Hayati. Di campur pula dengan air liur wanita itu, sudah tentu koneknya banjir di dalam mulut Hayati. Sambil menikmati hisapan Hayati yang sungguh sedap di koneknya, Amir mengambil peluang itu untuk melondehkan seluar dan juga seluar dalam Hayati hingga mendedahkan seluruh bontot jiran tetangganya itu. Bontot isteri orang beranak 3 yang usianya lebih tua 5 tahun darinya itu di ramas dengan geram. Daging punggung yang lebar dan berlemak dan setiap hari dibaluti seluar uniform jururawat yang ketat kini terdedah tanpa berseluar.

    “Kak Yati… dah kak… ” pinta Amir dan Hayati pun kembali duduk di tempat duduk sebelah pemandu. Mereka kembali berkucupan dan ketika itulah Amir membaringkan tempat duduk Hayati. Sambil berciuman, Amir menanggalkan seluar Hayati berserta seluar dalam yang basah dengan air nafsu. Amir naik ke atas tubuh Hayati. Terkangkang Hayati memberikan ruang kepada Amir. Konek Amir di rocoh- rocoh dan bagaikan sudah tidak sabar lagi untuk melakukan persetubuhan, Hayati menarik konek Amir masuk ke lubang pukinya yang sudah sedia menanti.

    “Ohhhh…. Amirrrr……” Hayati mengeluh kesedapan sewaktu lubang pukinya menerima konek Amir yang keras menyodok masuk. Mudah saja konek Amir masuk ke dalam lubang puki Hayati yang longgar itu. Terus disantak hingga tenggelam seluruh koneknya hilang di telan lubang puki jururawat yang empuk itu. Amir memeluk tubuh montok Hayati. Koneknya dibiar berendam di kolam puki Hayati. Sekali lagi mereka berkucupan. Amir dapat merasakan lubang puki Hayati mengemut koneknya dengan penuh sedap sekali. Amir terus menghenjut koneknya keluar masuk. Bermula dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju rentak henjutannya.

    “Cepup… cepap… cepupp… cepappp….” bunyi lubang puki Hayati yang melimpah dengan air mazi dirinya dan juga milik Amir kedengaran sungguh jelas sekali di dalam kereta itu sewaktu Amir menjolok koneknya keluar masuk. “Sedapnya Mirrr….. aahhhh…” Hayati merengek sedap sambil memeluk Amir. Amir terus menghenjut tubuh Hayati yang ketika itu masih bertudung dan berbaju uniform. Seluar putih jururawat Hayati sudah terlucut terus ke lantai kereta bersama seluar dalamnya. Bontot Amir kelihatan turun naik mengepam koneknya keluar masuk ke lubang puki Hayati yang sungguh licin dan melimpah dengan air persetubuhan. “Licinnya lubang cipap akak….. ohhh… rasa macam nak terpancut kak….” kata Amir. “Lepas luar Mir… ohh…. akak pun dah nak sampai sayanggg… ahhhh…” kata Hayati. Semakin lama henjutan Amir semakin laju dan padat.

    Hayati juga semakin kuat mengerang kesedapan. Nafasnya semakin sempit dirasakan dan otot- otot tubuh wanitanya semakin lama semakin keras. “Amirrr… sedapppnya sayangggg…. ahhhhh!!!” Hayati merengek kuat sewaktu kemuncak orgasmanya tiba. Dia memeluk tubuh Amir dengan kuat dan tidak mahu melepaskannya. Ketika itu jugalah Amir merasakan saat pelepasan air maninya pun tiba. “Kak Yati… ooohh… oohhh… ohhhhh!!!” Amir memeluk tubuh Hayati dengan erat dan menjolok koneknya ke dalam lubang puki Hayati sedalam- dalamnya. Air maninya pun dipancutkan terus mengisi telaga bunting Hayati.

    Mengeluh Hayati ketika merasakan air mani Amir memancut-mancut di dalam lubang pukinya. Terkemut-kemut otot pukinya sewaktu merasakan konek Amir berdenyut kuat melepaskan benih-benih subur mengisi lubang buntingnya yang sememangnya sedang subur ketika itu. Hayati sedar dia mungkin akan hamil dari benih yang Amir semai. Namun kesedapan yang sedang dirasakan membuatkan dia melupakan tentang perkara itu. Kenikmatan yang sedang dirasai lebih diberi keutamaan pada waktu itu. Mereka berdua pun berpelukan dan berkucupan sambil menikmati saki baki denyutan-denyutan nafsu dari konek Amir yang masih berada di dalam lubang puki Hayati. Sebaik nafsu masing-masing reda, Amir pun menarik keluar koneknya dari lubang puki Hayati. Meleleh air maninya keluar menodai kusyen tempat duduk. Hayati turut melepaskan nafas kelegaan sebaik konek Amir keluar sepenuhnya dari lubang pukinya.

    Menyesal “Abang…. hari ni Yati balik lambat sikit tau. Ada meeting kat hospital” kata Hayati di dalam telefon. “Awak nak balik pukul berapa?” tanya Zainal. “Tak tahu lagi. Mungkin pukul 10 kot” jawab isterinya. “Ok..” kata Zainal dan terus mematikan talian. Matanya memandang jam di tangan. Baru pukul 6.30 petang. Maknanya pasti puas Amir melanyak isterinya di hotel pada hari itu. Zainal sudah sedia maklum sebenarnya sebelum isterinya menghubunginya kerana dia sudah pun menerima sms dari Amir yang mengatakan ingin membawa isterinya di hotel untuk lepaskan gian.

    “Dahsyat kau Amir…. Semalam baru first day bawa bini aku, kau dah dapat tibai dia dalam kereta. Hari ni baru hari kedua kau dah boleh bawa dia ke hotel. Aku pun dulu nak mengayat bini kau dekat sebulan baru dapat main. Kau memang dahsyat Amir” kata hati Zainal sendiri. Sementara itu pada masa yang sama, namun di tempat yang lain, Hayati meletakkan telefonnya di atas meja di hadapannya selepas selesai menghubungi suaminya, Zainal. Dia memandang wajahnya di cermin sambil memperbetulkan tudung uniform putih di kepalanya. Seketika kemudian wajahnya berkerut dan dia memejamkan mata. Mulutnya ternganga dan merengek kesedapan. “Awak… ohh… ohhhhh…. dah la tu… saya penat berdiri” kata Hayati sambil menoleh ke belakang. Kelihatan Amir sudah pun berada dibelakang Hayati. Berlutut di lantai dan seluruh wajahnya rapat di belahan bontot Hayati yang sudah tidak berseluar dan juga berseluar dalam.

    Tubuh Hayati meliuk kenikmatan hingga melentik bontotnya sewaktu lidah Amir menjilat pukinya dan lubang bontotnya saling silih berganti. Amir pun bangun berdiri. Telanjang tanpa pakaian di tubuhnya. Koneknya keras mendongak ke langit. Dia melihat tubuh Hayati yang hanya bertudung dan berbaju uniform jururawat di hadapannya. Bontot Hayati yang lebar dan bulat menonggek itu di tatapnya dengan geram. “Amir ni tengok bontot akak macam nak makan je…. dah geram sangat ke? Farah punya tak sedap ke?” tanya Hayati yang menuju ke katil dan naik ke atasnya.

    Amir tidak menjawab sebaliknya dia ghairah melihat bontot Hayati yang sedang merangkak naik ke atas katil perlahan-lahan. Terus dia menerkam Hayati hingga menonggeng bersujud wanita itu di atas katil. Ketika itu jugalah Amir menyumbat koneknya masuk ke lubang bontot Hayati. Terbeliak mata Hayati sewaktu merasai lubang bontotnya dimasuki konek Amir. Terus dia menjerit kesakitan dan meminta Amir berhenti melakukannya namun ternyata sia-sia.

    Amir terus menjolok koneknya masuk ke dalam lubang bontot Hayati sambil kedua-dua tangannya kuat memaut pinggul berlemak wanita itu yang empuk. Patutlah lama benar Amir menjilat lubang bontotnya sebelum itu. Rupa- rupanya dia memang ingin melicinkan lubang bontot Hayati untuk memudahkan   koneknya meliwat bontot isteri Zainal pada hari itu. “Amir… jangan… tak boleh masuk kat situ… sakit…. aduuhhhh…” rayu Hayati namun ternyata rayuannya itu sia-sia.

    Amir semakin ghairah menjolok lubang bontot Hayati hinggakan wanita itu menangis merayu meminta agar Amir menghentikan perbuatannya. “Aduhhh… banggg…. tolong Yati banggg… Amir rogol bontot Yati bangggg… hu hu hhuuuu… abangggg….

    ” Yati menangis-nangis memanggil suaminya namun segalanya sia-sia. Semakin lama rengekan Hayati semakin hilang. Dia sudah tidak mampu lagi untuk bersuara. Dia hanya mampu menahan kesakitan dan mengharapkan agar perkara itu segera selesai. Namun sedang dia menonggeng dalam kepasrahan, tubuhnya ditolak hingga dia terbaring terlentang. Kakinya dikangkang Amir dan kemudian lubang pukinya pula menjadi habuan seterusnya. “Amir… Mirrr… slow-slow sikit… bontot akak masih sakit… ” rengek Hayati sewaktu Amir cuba memasukkan koneknya ke dalam lubang puki Hayati.

    Amir pun memperlahankan kegelojohannya. Dari bertindak sebagai seorang perogol, Amir pun bertukar menjadi pasangan yang romantis pula hingga Hayati terlupa kepada perbuatan Amir yang merogol bontotnya sebelum itu. Hayati memegang batang konek Amir dan di sumbat konek lelaki itu perlahan-lahan ke dalam pukinya. Sebaik dia merasakan konek Amir masuk ke dasar pukinya, tubuh Hayati melentik sambil dia merengek kesedapan. Amir memeluk Hayati dan mula menghenjut perlahan- lahan hingga dia merasakan puki Hayati semakin dibanjiri air nafsu yang melimpah- limpah.

    Amir mengucup leher dan dada Hayati yang masih berbaju uniform. Hayati pula semakin hilang dalam nafsunya. Mereka pun mula bersetubuh dalam kedudukan normal sehingga kedua- duanya mencapai kemuncak kenikmatan yang tiada taranya. Sekali lagi dalam dua hari berturut-turut Hayati merasakan air mani Amir membuak-buak memancut di dalam lubang pukinya. Hangat seluruh rahimnya menerima limpahan benih-benih Amir yang terus disenyawakan telurnya yang subur. Oleh kerana kesedapan yang sukar diucapkan itu, Hayati dengan rela menyerahkan tubuhnya untuk sekali lagi disetubuhi Amir buat kali ke dua pada hari itu. Pusingan kedua ini menyaksikan kedua-dua pasangan akhirnya telanjang tanpa seurat benang di atas katil. Cadar katil bertompok dengan air persetubuhan di sana sini. Gigitan cinta berbekas bersepah di peha dan bontot Hayati. Tidak sia-sia dia dirogol bontotnya oleh Amir kerana dapat dia menikmati persetubuhan pusingan kali kedua yang tidak pernah dilakukan suaminya sepanjang mereka berkahwin. Hayati pun pulang ke rumah pada jam 12 tengah malam setelah di hantar oleh Amir. Zainal yang sebenarnya sudah tahu dengan apa yang mereka berdua lakukan di hotel buat- buat tidak kisah dan membiarkan isterinya terperap lama di bilik air membersihkan diri. Ketika itulah dia memeriksa seluar dalam dan seluar uniform isterinya di dalam bakul pakaian kotor.

    “Mangkuk kau Amir… berapa gayung kau pancut dalam bini aku hari ni… menambah anak lagi la aku gamaknya lepas ni…” kata Zainal di dalam hati sambil melihat tompokan basah yang besar berbau air mani di kelangkang seluar dan seluar dalam isterinya. Zainal kemudian memeriksa hendphone isterinya. Terkejut dia melihat terlalu banyak sms antara isterinya dengan Amir sewaktu bekerja pada hari itu. Kesemuanya berbaur lucah dan paling mengejutkan Zainal adalah luahan kesediaan isterinya yang ingin pergi dan balik kerja bersama Amir sampai bila-bila asalkan dapat bersetubuh dengan lelaki itu selalu.

    “Lahabau kau Amir…. menyesal aku main dengan bini kau…..” kata hati Zainal di dalam hati. Beberapa jam selepas itu, di rumah Amir. Selepas memastikan isteri dan anaknya benar-benar tidur, Amir pun masuk ke bilik kerjanya dan membuka komputernya. Satu-satu rakaman video pada hari itu dilihatnya dan dia tertarik kepada rakaman yang berlaku pada pukul 10.30 pagi. Di dalam video itu menayangkan Zainal menarik tangan isterinya menuju ke sofa di ruang tamu. Kelihatan Zainal sudah tidak berseluar dan hanya berbaju. Sementara isterinya pula sudah tidak berbaju dan hanya berkain batik. Zainal duduk di atas sofa dan Farah pula menyelak kain batiknya dan duduk di atas Zainal. Walau pun terlindung oleh kain batik isterinya, Amir tahu pada waktu itu konek Zainal sudah pun masuk ke dalam tubuh Farah. Amir melihat isterinya yang sedang duduk di atas Zainal mula bergerak tubuhya turun naik. Zainal pun mula bemain-main dengan tetek Farah. Beberapa minit selepas itu kelihatan Farah segera berdiri dan terus berlutut di lantai menghisap konek Zainal. Zainal pun memegang kepala Farah dan menghenjut mulut suri rumah itu hingga tubuhnya melengkung sambil koneknya di tekan ke dalam mulut Farah. Amir tahu, pasti ketika itu isterinya sedang meneguk air mani yang sedang dilepaskan Zainal di dalam mulutnya. “Tak apa Nal…. aku puas main dengan bini kau….” kata hati Amir sambil tersenyum.

    Original story by: KoleksiMelayuNakal