@camer00
pussy hunter

nak sex pm

Posts
210
Last update
2022-05-13 17:22:39

    pagi Ahad yang tenang, Zul sudah siap sedia untuk berkunjung ke rumah abang Fad. Zul dalam perjalanan ke rumah abang kesukaannya, tanpa menyedari apa yang akan berlaku seterusnya.

    “AAABANG FAAAD!!!!” Jerit Zul dihadapan rumah Fad. Melihat motorsikal Lagenda Fad, Zul tahu Fad ada dirumah.

    “ABANG FAD!!!” Jerit Zul sekali lagi. Fad terjaga dari lena bila mendengar suara Zul, dengan segera dia ke pintu utama.

    “Zul?” Fad dengan pantas membuka gate.

    “Abang Fad baru bangun tidur? EEE!!! Abang Fad bau busuk!!!” Sindir Zul kepada Fad yang masih lagi mengantuk, dan berpakaian boxer usang sahaja.

    “A a… masuk la…” Hidung Fad terhidu bau bedak yang datannya dari badan Zul

    “Wangi nye …” Ujar Fad.

    “Hehehe…” Senyum Zul.

    Sesudah Zul masuk ke dalam rumah Fad, perkara pertama yang Zul lihat ialah kertas-kertas dan buku-buku yang melambak di meja.

    “pemalasnye abang Fad belajar…” Ujar Zul kemudian duduk di banggu berhadapan dengan TV.

    “Hehehe, Zul dah makan?” Tanya Fad sambil berjalan menuju ke dapur untuk membikin air.

    “Zul dah sarapan di rumah tadi….” Ujar Zul dengan mengoyangkan kakinya dan memerhati sekeliling ruang tamu Fad.

    “Nak, ni je abang ada, air kola…” Fad hanya menjumpai setin kola dalam peti ais dan membagikan pada Zul.

    “Zul menggangu abang Fad ke?”

    “Eh tak la.. untuk Zul, semuanya okya…”

    Fad nampak macam ada satu peluang untuk ber'mesra’ dengan Zul dan dia mencari idea bagaimana nak mula ber'mesra’

    “Abang Fad … kenapa ada bnda bergerak2 kt dlm boxer tu? ”

    “zul Nak tengok….”

    “Sekejap ye…” Dengan perasaan gelisah, Fad memastikan yang pintu rumahnya terkunci, dan langsir ditutup. Bila line dah clear, Fad melondehkan apa yang tinggal di badannya.

    “Nah…” Konek Fad yang mengeras sejak Zul datang tadi sekarang bebas, bebas untuk ditonton oleh Zul.

    “Boboi abang Fad besar nye!!!! hehehe”

    “Mari sini Zul, cuba tengok boboi abang Fad ni…” Tanpa segan silu, Zul mengikuti pintaan Fad. Berdiri dihadapan Zul dgn konek bersaiz 5 inci, pangkalnya lebat dengan bulu, kantung air mani pula kelihatan penuh dan berat.

    “Abang, kenapa abang pegang bontot Zul?” Tanya Zul dengan hairan.

    “ERRR!!! Abang suka tengok bontot Zul, cantik dan putih… abang suke…” Senyum Fad. Zul tersimpul malu bila abang kesukaannya suka dengan buritnya.

    “Tengok ni…” Ujar Fad sambil memegang boboi Fad, Telur Zul mengerut ke dalam, bawah pusatnya memang tepat gambaran nakal Fad selama ni terhadap badan Zul.

    “EEHHH!!! Zul takutlah!!!” Secara tiba-tiba Zul memeluk Fad, alangkah bahagianya Fad sekarang, cuma tunggu masa saja untuk teruna Zul hilang.

    “Dah, dah, tak payah takut….” Kata Fad sambil menepuk-nepuk dengan manja punggung Zul, bukan setakan itu saja, Fad memberanikan jarinya menerokai celahan punggung Zul, mencari sesuatu yang berharga.

    “Abang… ah….!! Sakit la…!!” Jerit Zul dengan manja bila Fad mencubit pipi punggung Zul.

    “Abang Fad, kenapa boboi abang Fad basah?” Tanya Zul, Zul menyedari konek Fad basah bila Zul peluk Fad tadi, sekarang air mazi Fad tercalit di betis kanan Zul.

    Ah!! Itu tandanya abang Fad sayang kat Zul…“ Ujar Fad. Ini menandakan lampu hijau untuk bertindak lebih liar terhadap jejaka berumur 25tahun ni. Fad mencengkam koneknya dengan erat, seperti memerah jus pelincir keluar dari lubang kencing, meletakkannya di jari telunjuk kemudian mencalitkannya di bibir Zul.

    "Cuba rasa, sedap tak Zul?” Zul yang tidak tahu apa yang betul dan apa yang salah segera menjelirkan lidahnya untuk merasakan air mazi lelaki berumur 25 tahun lebih tua darinya.

    “Umm…. sedap!!” Senyum Zul.

    “Nak lagi Zul yang abang sayang sungguh?”

    “Nak!!!”

    “Tapi abang pun nak rasa ‘sayang’ adik…” Ujar Fad dengan menunjukkan muka yang sedih.

    “Nah!!!” Tetiba Zul berdiri dihadapan Fad yang sedang duduk dan Zul, seperti tahu apa yang dipinta oleh Fad memaparkan boboinya ke arah Fad. Dengan hatinya yang dipenuhi oleh nafsu , Fad masukkan batang Zul ke dalam mulutnya. Kehangatan rongga mulut Fad menghantar sensasi baru kepada seluruh badan Zul. Badan Zul seolah-olah ditolak ke belakang dek kerana sensasi baru ni, tangannya pula sibuk membelai kepala Fad. Lebih manis dari gula, lebih nikmat dari milo ais, aksi zul ni membakar jiwa Fad yang sedang dahagakan nafsu.

    “Abang…!! Boboi Zul rasa nak kencing…” Bila Fad mendengar keluhan Zul tadi, dia terhenti dan mengeluarkan boboi Zul daripada kamar mulutnya. Basah dan merah, itulah yang dilihat oleh Fad.

    “Abang kenapa berhenti? aa..a a….” Tanya Zul.

    “Abang nak main sekejap dengan boboi Zul…” Jari kanan main buah kerendut manakala jari kiri Fad pula sedang menarik boboi Zul kebawah.

    “Tengok ni Zul!!!” Arah Fad, apa yang dilihat Zul ialah bobinya mempunyai tombol berwarna merah kemerahan.

    “Sekarang ni…. abang nak bagi boboi abang pada Zul, Zul nak tak rasa boboi abang?”

    “huh…uh…” Terasa ketat dan nikmat bila Fad menarik btg Zul ke bawah, membuatkan kepala boboinya mengembng

    Nak….“

    "Sekejap, abang baring di sofa dulu…”

    “Okay, sekarang adik pusing badan adik supaya kaki adik berada di kepala abang…”

    “Macam ni?” Ujar Zul.

    “Yup, posisi ni dinamakan 69…”

    “Sixxty nen??”

    “Hahah! Okay lepas tu, adik ambil la boboi abang tu…” Sebelum Zul mengulum batang ni, Zul melakukan perkara yang tidak disangkakan oleh Fad, menghidu telur dan menjilat kantung berisi jus boboi!

    “Burger telor!!! Hehehe” Ujar Zul, kemudian sambil mengkuburkan wajahnya di tempat sulit yang berbau lagi berbulu.

    “Yeah… macam tu baru adik abang!!!” Jerit Fad, kemudian dia merasakan sesuatu yang dah lama dia tidak rasa, boboinya dikulum, Fad menahan dirinya daripada menjolok mulut Zul kerana takut Zul akan tercekik dan mengigit boboinya. Dihadapan Fad ialah boboi Zul yang hampir hilang stimnya,

    !! Abang!!! Kenapa abang jilat lubang Zul???“

    "Adik sayang abang tak?”

    “Sayang…”

    “Adik percayakan abang tak?”

    “Percaya…”

    “Jadi apa yang abang buat ni semua untuk adik sebab abang sayang Zul…” Jelas Fad.

    “Um… ahh!!!!” Rintih Zul bila lubang buritnya diserang oleh bibir Fad. Jus-jus burit Zul terkeluar ekoran rangsangan tadi dan juga ekoran lidah Fad yang menikam pintu belakang Zul bertubi-tubi. Zul kembali mengulum kote Fad, dalam masa yang sama, dia belajar erti kenikmatan rimming. Sesudah Fad rasa yang lubang ini cukup sedia untuknya, dia berhenti.

    “Adik… berdiri dulu dik…” Arah Fad, kemudian Zul akur dengan arahan Fad, dia berdiri dihadapan Fad yang sedang duduk berkangkang.

    “Cium abang…” Pinta Fad dengan nada yang menggoda, tanpa berfikir apa-apa, Zul terus mengucup Fad. memang sesuatu yang romantik dan unik. Taktala tangan Fad meraba-raba belakang Zul, Zul merasakan sesuatu yang hangat dan besar cuba memasuki lubangnya.

    “Abang!!! Sakit!!!” Rintih Zul. Ini baru saja beberapa cm kepala takuk Fad masuk, Zul terasa sakit sangat.

    “Shhh… Adik, abang sayang sangat dengan adik… jadi abang nak bagi ni dalam adik…”

    “Tapi abang Fad, Zul sakit sangat!!!”

    “Cuba kiss abang dan tenangkan diri Zul…” Zul buat apa yang disuruh dan akhirnya dia dapat menenangkan diri, sekali lagi Fad cuba memasukan kepala takuknya kedalam lubang burit Zul, dan ianya berlangsung secara pantas.

    “ABbbbanngg..!!!!!!!!!” Jerit Zul dalam mulut Fad, Fad cuba sedaya upayanya untuk menutup mulut Zul daripada jerit dan ternyata dia berjaya. Dengan satu hunusan, segala pedang Fad terbenam dalam lubang Zul. Zul menitiskan air matanya bila ini berlaku.

    Abang!! Sakit!!! Berhentila" Rayu Zul.

    “Shhh!!! Abang janji nanti takkan sakit lagi, cuma adik Zul jangan kemutkan bontot adik….” Ujar Fad sambil mengesatkan air mata Zul dan Zul mengangguk kepalanya.

    Dengan bantuan air ludah Fad dan jus semula jadi burit Zul, proses henjut menghenjut kian rancak.

    “Abang!!! Zul rasa pelik!!!!”

    “Tak sakit lagi??”

    “Tak!!! Cuma rasa!!!!!!!!!!!!!!!!!!” Bila Fad mengetahui yang Zul tidak merasa pedih dan otot buritnya dah pecah teruna, ibarat roket terjunam ke dalam laut, Fad menghanyun ke atas pinggulnya dengan kuat, menenggelamkan btgnya Zul terkaku, matanya terbeliak seperti terkejut.

    “Ak.. akk…” Dia seperti tidak mampu bersuara dek kerana kenikmatan yang baru dan dia merasai kenikmatan G-spot ini.

    “Kenapa dek?” Tanya Fad, dia tahu dia dah pun memecahkan teruna Zul dan mengena kepala boboi Fad pun telah menjumpai G-spot zul.

    “. . arrrgghhhh. .” Tanpa sebarang jawapan Zul berikan pada Fad, cuma di menjawab dengan menghayunkan buritnya dengan pantas dan seperti mesin.

    “Adik rasa sedap abang!!! Adik nak lagi!!!”

    “Adik suka?”

    “AHH!! Adik suka!! Zul suka boboi abang dalam adik!!! Nak lagi!!!”

    “Okay adik, nah!!!”

    “Abang!!!!!!” kelenjar prostat Zul dikerjakan oleh kepala boboi Fad.

    “Adik, abang sayang sangat dengan adik….”

    “adik juga!!! Ah bang, kuat lagi!!!” Pinta Zul.

    “Abang Fad…” Keluh Zul yang sedang giat menerima tikaman pedang Fad dalam buritnya yang dah longgar.

    “Ye Zul??”

    “Adik mcm nak kencing….” Ujar Zul.

    “Adik, itu bukan kencing, itu namanya adik hampir pancut air mani..” Jelas Fad tanpa berhenti menikam koneknya

    “arghhhhh?”

    “Abang pun nak pancut dah ni… ?”

    “Abang!!! Adik tak tahan lagi!!!”

    Abang pun sama!!! Adik, abang pancut dalam okay?“

    "ABANNNNG!!!!!!!!!!!!!!!!!” Memang beruntung bagi seorang lelaki yang dapat mencapai klimak sewaktu lubang buritnya dijolok. Dengan sekuat hati Zul menjerit buat kali pertamanya dia memancutkan air mani di atas dada Fad, Sebelum Zul menjerit, Fad sempat mengucup Zul untuk mengurangkan bunyi jeritan Zul, Fad memeluk seeratnya kemudian dengan satu tikaman terakhir, dia menanamkan biji benihnya ke dalam lubang teruna Zul. Kapasiti Zul untuk menerima kuantiti cecair cinta Fad ternyata tidak mencukupi lalu meleleh keluar dari celahan batang Fad. Badan Zul yang pada awalnya bersih dan suci, kini lebih 'bersih’ dan 'suci’ disebabkan oleh Fad. Seluruh anggota badan Zul sekarang ni lemah gemalai, berpeluh, dan berbau seks, Zul tidak mampu menahan kepalanya dari mencium Fad lalu rebah di bahu Fad.

    “Adik? Abang sayang kat adik Zul…”

    “A….di..k…”

    “Ye adik?”

    “pown syyyyg kat abang Fad….” Ujar Zul dengan lemah, kesucian jejaka ni dah hilang.

    Balik kampung

    Skodeng: Balik Kampung

    Hari ini saya terpaksa balik kampung untuk seminggu sebab mak dan ayah pergi ke luar negara untuk urusan kerja. Di kampung, hanya tinggal datuk dan pakcik (sepupu ayah). Pak cik memang tak suka kerja bandar dan dia lebih suka berkebun. Katanya, tiada orang boleh arah dia bekerja.

    Malam pertama, semuanya berjalan dengan baik. Malam tu, tiba-tiba sakit perut dan memang tak boleh tahan terus saya pergi tandas. Mungkin sedap masakan pakcik tadi agak pedas sedikit. Ketika sedang melepas, kedengaran ada orang masuk bilik mandi sebelah. Tandas dan bilik mandi terletak di luar rumah, dan kedua bilik dibuat daripada kayu. Dari tempat saya, ada satu lubang yang agak besar dan saja nak skodeng siapa kat bilik sebelah. Ketika sedang mengintai, saya dapat melihat satu susuk badan yang mantap, berisi, kulitnya gelap sedikit. Rupanya pakcik yang nak mandi, mulanya saya lihat pakcik pakai kain tuala, dilepaskannya tuala tersebut, wow… Hampir terjatuh terduduk saya bila melihat pakcik telanjang bulat tanpa seurat benang.

    Bontotnya pejal mantap bila lihat dari belakang. Pabila dia pusing menghadap shower, sekali lagi saya hampir terjatuh. Besarnya konek pakcik. Walaupun tak keras, lembut jatuh bawah, panjang dia ada dalam 3inci. Tu belum kalau tegang. Sewaktu mandi di bawah aliran air dari shower, perlahan-lahan pakcik membelai konek dia, diurut-urutnya konek dia dan bila saiz makin besar, dilancapnya perlahan- lahan. Saya yang berada di bilik sebelah turut melancap sekali. Teringin nak pegang konek pakcik. Dan teringin nak rasa konek dia. Sebelum nie, saya pernah melakukan perkara nakal di mana ketika hanya saya dan ayah tinggal di rumah bila mak outstation. Saya selalu tertidur dengan ayah dan bila ayah tidur nyenyak, saya selalu menyelinap ke celah kangkang ayah dan menghisap konek ayah sampai pancut. Lepas tu, saya bogelkan ayah dan biarkan ayah tidur bogel dengan saya. Ayah tak pernah cakap apa-apa kecuali dia kata dia memang tidur mati dan tak tau bila dia boleh buka seluar dan berbogel. Hahahaha

    Bila konek pakcik makin tegang, saiz dia seperti sama dengan ayah, cuma pakcik punya tebal sedikit dan kantung telur pun agak besar. Lima minit dia melancap koneknya, tiba-tiba dia teriak kecil, ahhhh…ahhh…. Berdas pancutan air mani pancut keluar. Banyak juga air mani pakcik. Sedar tak sedar, saya turut pancut dan air mani banyak melekat di dinding tandas. Cepat-cepat saya bersihkan diri dan terus masuk bilik tidur. Malam tu tak dapat nak lelapkan mata sebab asyik teringat adegan pakcik. Tak pasal-pasal saya melancap buat kali kedua barulah mata dapat lelap lepas pancut.

    Keesokan harinya, saya berjalan-jalan di sekitar kampung. Sebelum tengah hari, saya sudah pun sampai di rumah. Pakcik dan datuk pun dah sampai juga dari ladang sawit. Datuk sedang mandi manakala pakcik sedang sediakan makan tengah hari. Lepas makan, saya saja lepak dalam bilik baca majalah dan saya terdengar pakcik sedang berbual dalam telefon. Rupanya pakcik juga seorang tukang urut dalam kampung sini. Jika tak silap, orang tu akan datang rumah berurut dalam jam 4pm. Saya sedia menunggu dalam bilik, dan jauh dalam hati saya mengatakan yang datang berurut tu, bukan sekadar mengurut. Oleh sebab bilik saya dan pakcik bersebelahan, saya terus mencari lubang intai dan akhirnya jumpa celah papan yang agak renggang sedikit. Dari situ, saya dapat melihat seluruh bilik pakcik.

    Pada jam 4pm, saya dah bersedia menunggu aksi di bilik pakcik. Datuk dah pergi ke kebun buah. Kedengaran ada orang baru sampai naik moto, terus pakcik perlawa dia masuk. Pakcik suruh dia salin pakaian, dengan hanya bertuala kecil cukup-cukup untuk menutup bontot dan konek. Kalau tak salah dengar, nama orang tu Ali, sepupu ketua kampung kalau tak silap saya. Umur dalam lingkungan 50-an tapi badan masih tegap mantap, cuma badan dia gemuk sedikit tapi padat.

    Pakcik turut salin pakaian dengan hanya berkain pelikat. Boleh nampak konek pakcik bergoyang-goyang disebalik kain. Ali disuruh meniarap, kain dibuka dan hanya menuntup bontotnya saja. Pakcik mula mengurut dari kaki kanan. Dari betis sampai ke paha pakcik urut dan Ali nampak macam kesakitan sedikit. Kejap-kejap Ali jerit Ah! Argh! Sakit! Aduh!… Hahaha… Kelakar pula saya lihat dari celah papan. Selesai kedua belah kaki, pakcik beralih dan duduk di bontot Ali, dan jelas kelihatan konek pakcik dah stim menongkat kain pelikat tersebut. Pakcik terus mengurut belakang Ali dari bahu perlahan-lahan ke bontot. Bila sampai bahagian bontot, pakcik bubuh minyak urut di tapak tangan lalu diurutnya dua bun besar itu. Kemudian, saya dapat melihat pakcik menyuruh Ali bukakan kaki sedikit dan pakcik perlahan-lahan memasukkan jari ke dalam lubang keramat Ali. Ali mula tak duduk selesa, bontotnya makin lama makin tonggeng tinggi. Pada masa yang sama, tangan Ali menarik kain pakcik sampai lucut bogel pakcik. Pakcik sapu minyak dikoneknya dan terus dihalakan koneknya ke arah lubang Ali. Pakcik memberitahu Ali yang dia akan memasukkan koneknya perlahan-lahan, Ali hanya perlu tenang rilex saja. Pakcik memasukkan koneknya ke dalam lubang Ali, perlahan-lahan pakcik masuk sehingga koneknya masuk sepenuhnya. Dibiarkan koneknya di dalam lubang keramat Ali, Pakcik sambung mengurut belakang Ali. Sambil diurutnya Ali, sambil itu Pakcik menggoyang pinggangnya. Jelas kelihatan konek Pakcik keluar masuk dalam lubang keramat Ali. Sambil itu juga, saya dah lama memegang konekku dan cuba bertahan lama untuk tidak pancut lebih awal.

    Lama juga aksi Pakcik menujah bontot Ali. Tiba-tiba Pakcik melajukan sedikit tujahannya dan ahhh…. Pakcik teriak kecil dan koneknya dimasukkan sedalam- dalamnya. Pakcik dah pancut dan mesti best dapat rasa konek dalam lubang. Pakcik keluarkan koneknya dan terus dilap dengan kain yang sudah disediakan. Ingatkan sesi urut ini dah abis, rupanya tak lagi. Ali disuruh baring dengan koneknya jelas tegang menegak menunjuk ke siling rumah. Boleh tahan konek Ali nie, sama besar dengan Pakcik. Pakcik mula mengurut dari kaki sekali lagi dan kepalanya makin lama makin dekat dengan konek Ali yang tegang itu. Bila Pakcik dah sampai bahagian pinggang, terus disambarnya konek Ali dan diurut dengan mulutnya. Ali melayang jauh dan koneknya terus dihisap dan diurut dengan mulut Pakcik. Ali memuji cara Pakcik hisap, tiada tandingan kalau dibandingkan dalam kampung ini. Terdengar juga Ali mengatakan yang Pakcik hisap lebih baik dari datuk dan ayah? Datuk dan ayah pun pernah buat? Tapi sekejap saja fikiran ku terganggu dengan kenyataan Ali.

    Pakcik terus menghisap dengan tangannya mengurut badan Ali. Sedapnya kalau dapat baring atas perut Ali yang bulat dan padat tu. Pakcik berhenti dan bangun duduk mencangkung atas konek Ali. Konek Ali dah berkilat licin dengan air liur Pakcik tapi Pakcik masih perlukan minyak urut dan disapukan di seluruh konek Ali. Perlahan-lahan saya melihat konek Ali terbernam ke dalam lubang Pakcik. Bila seluruh konek dah masuk, Pakcik mula mengurut bahagian badan Ali yang tinggal. Selesai saja mengurut kedua belah tangan Ali, Pakcik mula menhenjut konek Ali dan Ali seperti berada di awangan. Ali memuji-muji Pakcik kerana pandai kemutkan lubang dan Ali rasanya tak boleh tahan. Dengan beberapa henjutan dan digabung dengan kemutan Pakcik, Ali berada di klimaks dan terus pancut dalam lubang Pakcik. Dan Pakcik turut pancut buat kali kedua tanpa memegang koneknya pun. Selang beberapa saat, saya pun pancut sekali. Dan inilah kali pertama saya pancut begitu banyak sekali.

    Puas… Dan memeng berbaloi juga balik kampung. Sepanjang minggu ini saya memang disajikan dengan banyak aksi panas dari Pakcik dan pelanggannya. Namun, saya masih tertanya-tanya juga dengan kenyataan Ali, bahawa datuk dan ayah pun ada buat perkara yang sama? Bestnya kalau boleh main dengan ayah, Pakcik dan datuk…. Tak sabar rasanya…

    Close up melayu mngerang Korea. Tunang org ni thrill lain sikit bila main. Sbb dia dh tunang org. Den pulak suami org. Dua2 rase thrill. Prasaan risau nk jumpa tapi once dh jumpe mmg henjut xhenti2. Den suka recording brsuara. Ghairah sikit. Pernah dlam sehari tu den henjut cik umira ni pagi2, den x basuh. Balik rumah wife den pulak blowjob den. ‘ni ape abg’ katenye. Nasib baik xsyak. Shari henjut 2 org berbeza. Mestila thrill puas hati. Dpt pulak lepas dlam rahim. Fuhh.. BTW cik Mira ni dh 4 kali mngandung anak den. Subur nak mateyy minah ni. Enjoy!

    Dua Lubang 1 Malam

    Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

    Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

    Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

    Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

    Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

    Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

    Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

    “Abang… ” mula Ruby.

    “Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk 'baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

    First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

    “Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

    Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, 'utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

    “Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

    “Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah 'pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

    Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

    “Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

    “Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

    “Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

    “Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

    “Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

    “Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

    “Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

    Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

    “Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

    Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

    Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

    Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

    Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

    Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

    Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

    “Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

    “Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

    “Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

    “Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

    “Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

    “Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

    “Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

    “Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

    “Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

    “Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

    “Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

    “Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

    “Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

    “Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

    “Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

    “Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

    “Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

    “Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

    Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

    “Apa?”

    “Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

    Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

    Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

    “Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

    “Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

    “Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

    aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

    “Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

    “baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

    Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

    Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

    “Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

    “Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

    “Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

    Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

    “kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

    “Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

    aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

    Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

    “Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

    Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

    'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

    Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

    “Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

    “Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

    “Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

    “cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

    “Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

    “Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

    “Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

    Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

    Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

    “Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

    Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

    “Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

    “Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

    “Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

    Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

    Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

    Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

    “Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

    “Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

    Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

    Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

    Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

    “ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

    Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. "Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

    Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

    “Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

    Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

    Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

    “Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

    “abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

    “Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

    “Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

    “Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

    “Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

    “Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

    “Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

    “Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

    “Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

    “Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

    “Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

    “Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

    “Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

    Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

    “Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

    Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

    “Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

    “Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

    “Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

    Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

    Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

    Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

    “Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

    Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

    “Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

    Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

    “Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

    Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

    Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

    Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

    LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

    Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

    “Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

    Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

    “Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

    “Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

    Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

    “Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

    “Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

    “Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

    “Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

    “tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

    “Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

    “Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

    Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?