@fanski13
Untitled
Posts
243
Last update
2018-12-30 20:26:00
    aweklucah

    Tuisyen 1

    Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka. Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah. Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku. Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku. Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu. Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan. Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar. Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu.  Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti. Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham. “Cikgu” sapanya lembut memulakan pertanyaan. “Apa” jawabku ringkas. “Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua sekali telanjang.” sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku. Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri. “Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat” “Diorang tak nampak ke? soalku. “Tak.” jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku. “Lepas tu, Farah buat apa"  "Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur” “Diorang buat ape tu cikgu.” soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu. “Pasal apa diorang telanjang. Pasal a[pa diorang nampak sedap aje masa tu.” “Farah nampak apa lagi masa tu?” “Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.” “Ayah Farah buat apa dengan kote dia"  "Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak"  Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya.  "Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu” soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama. “Macam ni” aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks. “Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu” “Buat apa cikgu” soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya. “Diorang berasmara” “Asmara. Asmara tu apa” ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi. “Asmara tu bersetubuh” “Bersetubuh tu apa” “Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang” “Kenapa mesti telanjang, cikgu” “Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.” “Kalau tak telanjang tak boleh ke?” “Boleh, tapi tak sedap” “Tak sedap” “Haa. Kalau telanjang lagi sedap.” “Macam mana pulak” “Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan” “Tak malu ke, cikgu” “Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.” “Saya tak akan bagitau punya.” Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya. “Masa bersetubuh tu, diorang buat apa” Lagi. Aku ingatkan habis dah. “Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le” “Cium mulut ye cikgu” “A..aa, cium mulut, cium badan” “Sedap ke cikgu” “Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.” “Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?” “Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh” “Hisap tetek?” “Ye le” “Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?"  "Boleh” banyak pulak tanya si Farah ni. “Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. Suka hati, asalkan suka.” “Best ke cikgu” “Best” jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni. “Cikgu pernah buat?” aik, ke situ pulak soalan dia. “Belum lagi” “Habis macam mana cikgu tau” hah sudah! Macam mana nak jawab ni. “Orang bagitau le” “Habis tu, kalau dia tipu” “Farah pernah pegang Farah punya anu tak?” tanyaku serius. “Pegang apa? Cipap?” “Haa” “Pernah” “Pernah gogok-gosok tak cipap itu."  "Pernah” “Rasa apa” “Best juga” “Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu” “Aa..aa.. ye le” “Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?” “Ingat macam-macam yang syok” “Lepas tu apa jadi kat cipap tu?” “Berair. Tapi air dia pekat sikit” “Itu namanya melancap” “Melancap?” “Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat” “Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu” “Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.” “Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?” soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan. “Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu” “Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke” “Pasal apa pulak” soalku semula. “Iye le….cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat” “Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.” “Tak sakit?” “Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu."  "Mesti cucuk dalam cipap ke ? "Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.” “Sedap sangat?” “Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.” “Budak-budak boleh buat ke cikgu” “Isyyhh….mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu” risau aku dengar soalan tu. “Kena tunggu besar dulu lah ye?"  "Haaa.” Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah. Bersambung…..Tuisyen 2

    arissani3080

    Melelehhhhhhhhhhhhhh

    Selebriti seks - Uqasha Senrose

    Selesai penggambaran filem terbaru artis terkenal uqasha senrose bersiap2 dan berkemas untuk pulang. Selepas mengambil skrip bagi scene berikutnya dia pun mengucapkan selamat jalan kepada rakan2 krew, mengambil bag dan terus berjalan menuju je tempat letak kereta bawah tanah di bangunan dimana shooting diadakan..Owg  xbiasa park kat situ,,dn kawasannye kerap kosong dn gelap.. Sewaktu berjalan menuju ke parking tanpa uqasha sedari dia diperhatikan oleh seorang produser berbangsa India bernama Mohan yang memang selama ini menaruh dendam terhadap uqasha kerana dia pernah dimarahi oleh uqasha.. Kereta uqasha diletakkan di parkir bawah tanah bangunan itu dan untuk sampai ke parkir perlu melalui beberapa blok dan lengkuk kosong. Apa yang ada hanya relung paip bomba dan pemadam api, boleh dikatakan kawasan itu agak sunyi. Selepas keluar dari lif. Uqasha pun berjalan menelusuri selekoh dan dinding yang ada untuk sampai ke parking. Tanpa dia sedari pergerakannya diekori oleh Mohan yg dah lama menunggu peluang untuk membalas dendam. Niat dihati Mohan mahu merogol uqasha dan mengambil beberapa keping gambar sebagai token dendamnya…Tetapi mohan tahu, klu rogol uqasha kat situ mungkin berbahaya dn x selesa.. Jd die pikir suatu pelan yg elok,utk dptkan sesuatu rakaman aksi xsenonoh si uqasha yg digunakan utk mengugutnye kelak..Mohan siap pakai topeng utk rahsiakn identitinye tu..die menunggu smpai uqasha smpai ke keretanye lalu serbu dr belakang..Mohan pegang erat tubuh uqasha dn mencekup mulutnye kuat,, satu lg tangan memegang sebilah pisau yg digunakan utk mengertak uqasha,.. ‘’dengar baik2,, kalau kau xnak mati di sini,, kau baik dengar ckp aku,,paham???’’ kata mohan kat uqasha..Uqasha yg takot dn panic tu cuba meronta2 melepaskn diri , tp digenggam erat oleh mohan..’’kau nak mati ke???’’ tnye mohan dn uqasha geleng mukanye yg dicekup tgn mohan..sbb dipeluk dr belakang, bahagian konek mohan tepat2 atas punggung uqasha, die dpt merasai kelembutan punggung pejal uqasha dn koneknye mula mengeras.. Mohan meraba2 konek keras die atas punggung uqasha yg hnye di selindungi dgn kain silk lembut.. Uqasha dpt merasai bende keras naik turun celah2 punggungnye dn airmatanye mula menitis..’’sedap punggung mu syg,, soft dn pejal,,mmm’’ kata mohan…

                       Mohan pusingkn badan uqasha dgn tgnnye masih mencekup mulutnye..’’Aku nk lpaskn tgn aku,,kalau kau menjerit,, aku tikam kau terus,,’’ kata mohan sambil menghayun pisau tu… uqasha terlalu takut dn terkaku…badannye mengeletar..mohan melepaskan tgnnye dn uqasha diam sahaja..Mohan letak pisau tu kat pipi uqasha dn gertak lg, uqasha x melawan balik, die risaukn nyawanye yg mungkin hilang hari itu..Mohan tahu die xleh lepak lama di situ, lalu suruh uqasha melutut kat lantai kongkret belakang kereta uqasha..Mohan melucutkan sluar nye dn mengeluarkan koneknye yg mengeras..Uqasha mnjadi takot, geleng2 kepalanye dn bergerak kebelakang cikit..’’tolong…..jgn buat mcm nie…….please!!!’’ rayu uqasha,, mohan mengertak lagi dgn pisaunye, pegang blakang kepala uqasha dn tarik kedepan..’’kulum konek aku, klu tak aku kelar terus leher kau’’ seru mohan.. Uqasha menangis teruk , depan mukanye konek hitam tebal panjang, dn xbersunat lg, perasaan takut dn geli campur aduk dn uqasha xtau ape nak buat..Mohan meraba2 koneknye atas pipi uqasha yg melinang airmata..geseran konek tu menganas2 lg sbb mohan xtahan kecantekan wajah si uqasha yg bertudung itu..dahi, dagu, pipi, hidung mata , mulut dn merata2 mukanye diraba..’ohhh baby,, canteknye kau,,mmmmm’’ mohan melayan stim koneknye kt muka uqasha.. Mekap muka melekat2 pulak kat konek si mohan….’’Bukak mulut kau skrg!!!’’ seru si mohan dn uqasna mmbuka sikit mulutnye,, mohan trus merodok pembukaan itu dn menolak masuk kepala koneknye,, muka uqasha mengerut semacam dgn air mata kuat mengalir..pelir mohan mungkin trase pahit dn masam sbb berpeluh2 td tgh tunggu kt area parking …tp mohan xkisah,, koneknye kini dlm mulut si uqasha…’’oohh yess baby,, suck my cock,,suck it like a whore’’ kata mohan kat uqasha..uqasha xdpt menerima situasi yg die sedang lalui..die berharap agar semua nie Cuma mimpi yg buruk, tp kenyataannye, konek laki  india ni tgh menikmati mulut uqasha.. ‘’ooh yeahh baby,,mulut kau soft dn sedap laa,, nk rse kerongkong kau pulak,,’’ kata mohan sambil gelak.. ‘’ppuan mcm kau pasti xpernah dengar pasal facefuck kan?? Mari aku ajar kau,’’ kata Mohan lalu suruh uqasha letak tangannye kat belakang..’’ready x sayang?? ‘’ tnye mohan lalu mula jolok koneknye jauh kedalam mulut uqasha.. ’’krrrookkk, ,kkkkrrrrooookkk,,krrrrrookkkk’’ bunyi krongkong uqasha di ratah terdengar…Uqasha trus menolak peha mohan kebelakang dn mohan pulak menampar muka Uqasha dgn kuat beberapa kali,, ‘’tangan kat belakang!!!jgn buat aku marah’’ teriak mohan…’’pleaassee,, qasha xleh nafas,, pleaseee’’ rayu uqasha..’’tahan nafas kau, sama mcm maen tahan nafas bawah air,,’’’kata mohan lalu terus facefuck mulut uqasha..muka uqasha yg cntek jelita tu mnjadi tempat jolok laki india nie..

    Mohan mengeluarkan telepon bimbitnye lalu mula merakam aksi berkenaan..Uqasha merayu supaye mohan x berbuat demikian tapi mohan rakam jugak..selama 10 minit aksi mengulum dn facefuck tu dirakam, termasuk aksi muka jelita uqasha tu kne pancut..Mohan trase sungguh puas hati, tetapi pelan die terhadap uqasha tu belum berakhir lagi.. mse uqasha sedang mengelap air mani mohan dr mukanye,, mohan mengertak lagi si uqasha nie.. btau die kalau die laporkan kt polis atau sape2,, klip yg mohan rakam tu die kn sebar2 kan..mohan berani kluarkn klip tu sbb hnye muka uqasha yg kelihatan dlm klip tu,, … pastu mohan bg sebuah handpon modal ;lama berserta charger kat uqasha,.sim kad tu sim yg x diregister, sim hantu..hnye boleh terima panggilan masuk..’’kalau mse aku telepon, kau x jawab,, klip nie aku terus akan sebarkn,,paham tak???’’ tnye mohan..’uqasha mengangguk kepalanye,,mukanye sedih dn pilu..Mohan mengucapkan terimakasih utk service konek yg indah tu dn meninggalkn uqasha kat situ.. Selepas insiden tu, mohan x contact uqasha selama 2minggu..sebenarnya mohan agak cuak jugak, dia takut uqasha kn btau polis dn bile die panggil nombor tu,, polis kn jawab..hari2 check surat khabar, nk tgk ada apa2 laporan pasal kejadian tu…lpas 2minggu mohan berani cikit..orang secara lazim berani membuta tuli ataupon berani kerana benar,, tp si mohan nie  berani kerana dh tak tahan gian dah..kahkahkah…mohan pon menelepon handpon tu dn uqasha menjawab..mohan bersembang2 dgn uqasha, tnye bnyk kali samaada die ada btau polis atau sape2..uqasha btau xcakap apa2 pon kat sape2..mohan xpercaya 100% kata2 uqasha tu.. mmg x salah si mohan tu xpercaya, sbb uqasha mmg dah btau kat seorang..laki tu, En Ramli, berumur 52thun adalah seorang kenalan keluarga uqasya dn die merupakan seorang polis pangkat tinggi..Uqasha btau kat die sahaja sbb en Ramli bagaikn pakciknye sendiri.. En Ramli btol2 nk tangkap laki india nie, dn suruh uqasha menunggu panggilannye..Selain Mohan ,, hnye uqasha dn en ramli je tahu pasal bnde nie…

              Dua minggu seterusnye, mohan kerap memanggil uqasha dn bersembang dgn uqasha..Die terpaksa melayan panggilan mohan tu, nk mohan percayakn uqasha dn ajak uqasha ke mana2 lokasi,, baru pakcik nye boleh menangkapnye..kan uqasha nie seorang pelakon, die gunakan skill lakonannye melalui telepon smpai mohan benar2 percaya yg uqasha tu jatuh hati kat die..bodoh benar india nie, xsangka die tgh memasuki jerat yg dipasang uqasha dn pkciknye.. uqasha benar2 mmpengaruhi minda mohan smpai mamat tu mula pikir pasal nk memeluk islam dn kawen uqasha..sebulan lepas mohan mula bersembang dgn uqasha, die berikan alamat rumahnye kat uqasha..Die menunggu2 kedatangan uqasha siap beli boquet bunge ros bagai hadiah mse melafazkn cintenye kat uqasha.. Sebuah kereta parking depan rumahnye,, dn Mohan dgn gembiranye mmbuka pintu rumahnye untuk mendapati seorang laki mlayu usia 50-an kluar…En Ramli dtg ke rumah mohan…Mohan tutup balik pintu dn terus memanggil handpon yg die bg kat uqasha..Panggiln tu dijawab oleh En ramli,, sbb handpon tu die dah amik dr uqasha mse nk dtg ke situ..’’encik,, boleh buka pintu tak, aku nk tgk muke kamu,,nak sembang cikit’’ kata en.Ramli.. ‘’ahh,, ahhh,,   saya,,,errr,,,saya,,,,,encik,,,,sy…..’’ mohan xtau nk ckp apa,,die dah kantoi…’’sy nie inspector Ramli, nak aku balik stesen pastu pakai uniform aku dn bawak kawan2 aku dn serbu rumah kau?? Cepat bukak’’ kata en Ramli..Gate automatic rumah mohan terbukak dn En Ramli pon masuk..Pintu depan dibukak dn en ramli masuk ke dalam.. ‘’Encik,…tuan,,,,sy….sy……sssaya mmminta maaf,, saya xkn buat lagi ‘’ kata mohan yg sgt2 cuak..’’nama kau sapa??’’tnye en Ramli..Mm…mmm.. mmohan tuan’’ jawab mohan.. Mata en Ramli terpandang bunga ros merah kt atas meja ruang tamu.. ‘’ini utk sapa?? Aku??’’ tnye en Ramli..Mohan yg blur trus ckp ye..En ramli amik bunga tu dn bantai kepala mohan 2-3 kali..’’dah buat bende terkutuk cmtu kat die, pastu kau nk bg bunga skrg??’’ tnye en Ramli dgn nada sarkastik sekali..’’Mintak maaf tuan,, sy dah silap,,sy bersalah ,,tolong laa sy’’ kata mohan kata smbil memegang kaki en Ramli..’’mana klip yg kau rakam tu,, bawak sini!!’’ seru en Ramli,,Mohan pon berikan handponnye dn En Ramli melihat klip tu.. En Ramli menonton klip tu smpai habis, cikit pon x fast forward atau skip..lpas tgk abis, die tnye mohan,, ‘’dah bersedia gi ke penjara ke??’’… ‘’tuan ampun tuan,, tolong laa sy,,tolong tuan’’ rayu mohan.. Nasib mohan terumbang ambing dn masa dpannye nmpak gelap ..

           ‘’bawak bertenang en Mohan, kalau niat aku nk tangkap kamu, kau pasti dah meringkup kat lokap aku,,, skrg kne bantai kaw2’’ kata en ramli.. Mohan agak keliru dn duduk mendengar jer… ‘’sebenarnye, aku pon gian kat si Uqasha nie, dn dh bnyk kali die dn  adek beradeknye jd modal lancap aku…Bile die btau ttg kejadian nie,, aku melihat suatu peluang utk aku menikmati si uqasha nie’’ terang en ramli kat Mohan… Mohan yg bersedia nk melafaz kn cintenye kat uqasya kini sedang mendengar En Ramli melafazkn nafsunye terhadap uqasha….’’Tp sy btol2 cintekan die Tuan, sy sumpah,’’ kata mohan yg masih bodoh terpedaya dgn si uqasha tu..’’sy sumpah uqasha xcintekan kau mohan, sbb kalau die cintekan kau, kenapa aku ada kat sini?? Aku suruh die pura2 lyn kau je smpai kau bg lokasi kau,, nmpaknye bkn saje lokasi,  hati pon kau bg sekali ye??hahaha’’ gelak en Ramli..Baru mohan tersedar, hatinye panas dn mula mendengar pelan En Ramli..’’sy kn pegi balik dn btau lokasi nie lokasi salah, seolah2 kau tipu..pastu bile kau contact die balik,,berikan alamat ini’’ kata en Ramli lalu mmberikan suatu alamat rumah berserta kunci rumah tu..’’Kau pegi tunggu kat situ lpas 2 hari dn aku kn bawak uqasha ke situ..die akan masuk dulu..kau jgn lock pintu sbb 5minit kemudian aku kn masuk dn kau terus dtg bergelut dgn aku, sy kn simpan pistol xberpeluru kat blakang sluar, kau amik pistol tu  dn mula ugut aku dn uqasha ‘’ kata en Ramli smbil btau ape2 yg die nk mohan cakap kat die dn Uqasha..Mohan pon bersetuju lalu buat seperti disuruh..

         En Ramli pastu gi jumpe  uqasha dn btau citer,,,Uqasha mmpercayai pak cik nye tu, dn lpas 2 hari die dtg bersama ke lokasi tu ..Uqasha berani masuk dulu sbb En ramli btau die lpas 5 minit die kn serbu msuk…Uqasha mmbukak pintu depan yg xberkunci  tu dn melihat mohan yg sedang terduduk di ruang tamu, dgn memakai topeng muka yg sama… ‘’xpercayakn qasha lg ke? Kn qasha dh dtg sini,,tnggal je laa topeng tu,’’ kata uqasha..dlm hatinye nk tgk muka laki2 yg mencemarinye,,xsabar2 nk benci muka tu dn nk rse puas melihat muke tu msuk penjara…’’bukak laa syg, qasha rindu sgt kt abg’’ lakonan Oscar award uqasha xhenti2…sperti yg di rancang, en ramli pn serbu masuk, bergelut dn kini pistol xberpeluru tu kat tgn Mohan..dn die mula menggertak uqasha dn en Ramli..

               ‘’’aku btol2 cintekn kau syg,, btol2 percaya,,,nmpaknye kau tipu aku’’ Mohan btau kekecewaannye kpada uqasha..’’kau sape pulak??polis?? dtg seorang cmni tentu nk bunuh aku sbb marah sgt dgn perbuatan aku, klu x tentu dah ada ramai polis luar rumah aku…kau mesti sayangkn uqasha nie sgt2 smpai snggup nk bunuh aku,, kn?’’ kata si mohan,, mengikot skrip yg direka oleh en Ramli.. mohan btau yg die sedih uqasha menipunye dn kini nk lihat en ramli mmbuat bnde2 yg x senonoh kat uqasha..uqasha dn en ramli terkejut,…’’hoi,, die sebaya anak aku tau,, celaka’’ si ramli tu pura2 marah…mohan mula mengertak dgn teruk..kata nk tembak kat kepala smbil mengacu2 kt mrk cm orang giler..mohan mengetok kpale en ramli dgn bahagian blakang pistol dua kali smpai berdarah cikit.. Lakonan depa btol2 dipercayai si uqasya…sikit pon x suspect yg en ramli nie suhabat dgn mohan.. ‘’tolong laaa,, lepaskan kita,, sy xnak mati,, sy ada anak dn bini yg aku syg, tolong laa’’ rayu en ramli..’’’sanggup x buat ape yg aku suruh??’’ tnye mohan,, dn si ramli mengangguk kepalanye..’’maafkan pakcik sgt2 qasha,,pakcik xtau nk buat apa,,pakcik takut sangat laa qasha’’ kat en ramli kat uqasha..uqasha menunduk diam je smbil airmatanye mengalir..die seolah2 menerima hakikat yg die terpaksa buat bnde2 yg xsenonoh utk selamatkan pakcik dn dirinye.. ‘’aku nk kau bogel skrang dpan pakcik kau,,,,tnggal semua kecuali tudung,,,cepat’’ seru mohan.. uqasha berdiri dn smbil menangis tersedu2, menanggalkn pakaiannye..jean dn tshirt yg dipakainye ditanggal dn kini dgn bra dn panties jer..’’kau,, tarik bra kuat2 smpai terlucut,,’’kata mohan kat en ramli..dgn muka sedih ramli memegang bahagian depan bra merah jambu uqasya dn menariknye dgn kuat mededahkn tetek uqasha putih gebu dgn shape yg cntek..en ramli memandang ke arah lain seolah2 die xsanggup nk lihat kebogelan uqasha..’’pandang tetek tu  skrang!!’’ teriak mohan dn dgn lakonan seolah2 berat hati,,, en ramli memandang tetek cantek tu..’’apa kau pkir ttg tetek nie, cantek x??nk isap x??’’ tnye mohan,,. ‘’die nie mcm anak aku, xrse apa2pon kecuali kasih syg seorang bapak kat anaknye,,tolong jgn pkse aku buat apa2 kat die, ‘’ rayu en ramli padahal dlm hati xsabar2 nk nyonyot tetek uqasha tu..’’isap tetek die skarang jugak’’ seru mohan ..’’tolonglaa,, aku merayu kat kau,,pukul laa aku,,,’’ kata ramli..uqasha trase sedih memikir nasib yg menimpanye,.sedh melihat pakcik tu menangis mcmtu..pandang kearah pakciknye dn mengangguk kepala,,seolah2 mmberi kebenaran,,menerima nasib malang tp tetap menghormati pakcik tu,,sbb dlm hatinye die percaya pakcik tu xkn terpikir nk buat cmtu klu bukan dlm situasi tu,,padahal pakcik tu yang buat situasi tersebut..ramli memegang tetek uqasha dgn lembut lalu cium mcm nak xnak jer..’’genggam tetek tu kuat2 ,,nyontot puting tu puas2’’ kata mohan,, lalu ramli menurut,,impian lama ramli termakbul,, tetek tegang berisi uqasha kini dinikmatinye..mohan geram gak,, sbb die blum sentuh tubuh uqasha,, hnye mulut je diratah..mohan suruh ramli bayangkan seolah2 die menyonyot tetek isterinye,,dn jilatan en ramli menjadi semakin rakus.. mohan suruh uqasha mengusap2 kepala dn rambut ramli seolah2 menyukai perbuatan ramli tu..pastu mohan  suruh uqasha tanggal pantiesnye dn suruh die mintak ramli menghidu pantiesnye..uqasha menanggal pantiesnye lalu menghulur kat ramli,.Ramli diam terkaku jer,, lalu mohan seru kat uqasha spye meraba2 panties tu kat muka en ramli,,itulah yg ramli suruh mohan ckp dua hari yg lepas,, dn mse uqasha meraba2 panties nye kt muka ramli, mohan suruh en ramli menghirup2 kuat..en ramli betul2 menikmati bau cipap uqasha kt panties tu..pastu uqasha dibuat terkangkang kat sofa dan ramli disuruh jilat..cipap muda tembam tu sungguh segar didepan mata ramli, dgn rakus sekali lidahnye menerokai  permukaan cipap smpai ke lubang indahnye,,lidah ramli mengentel2 biji kelentit uqasha yg sebaya anaknye…kemutan lidah dgn cipap tu agak memberangsankn uqasha, die memejam mata,,dn bile xtahan menutup mukanye dgn tapak tgnnye…’’pandng die masa die tgh isap cipap kau,, genggam rambut die dn tarik mukanye rapatkn dgn cipap kau..’’ kata2 ramli kluar dr mulut mohan..mohan layan je melihat awek alim bertudung tu menggengam rambut laki tue tu dn menariknye ke arah cipapnye…kaki uqasha di naikkan lagi dn kini ramli mengucup jubo awek muda ini..hati uqasha trase kasihan kt pakciknye yg terpkse menjilat bahagian tubuhnye yg kotor tu,, tp hakikatnye ramli xsabar2 nk jilat lubang jubo uqasha yg comel dn ketat tu..mse jilat die btol2 menikmatinye….

                  Pastu mohan suruh ramli melucutkan pakaiannye semua dn duduk bogel atas sofa…mohan menyuruh uqasha mmbuat bende2 yg ramli pesan..uqasha dipakse cium dn jilat tapak kaki ramli…uqasha dibuat mengulum jari kaki yg besar tu seolah2 mengulum konek smbil memandang muka ramli..mohan suruh ramli melancap melihat perbuatan uqasha itu..awek bertudung mengulum ibu jari kaki,,salah satu idaman ramli..plahan2 jilat kaki dn naik kearah konek ramli..dgn jinak konek ramli dicium, dijilat dn dikulum…’’genggam kepala die dn lajukn lg pergerakanye’ ’ kata mohan dn ramli trus buat demikian,..badan uqasha dlm posisi merangkak dn bontot melentiknye tu sungguh menggiurkn mohan,, sungguh perfect , putih dn pejal..mohan teringin nk menikmati skali tp dlm skrip yg di buat oleh ramli, mmg mohan xde peranan…jd mohan pon terpikir dn menukar skrip ramli..die usik2 handpon die lalu btau uqasha dn ramli bahawa die dah rakam aksi uqasha mengulum kaki dn konek ramli dn dah hantar kt seorang kawan baiknye dgn pesanan jika apa2 terjadi kat mohan,, samaada dibunuh atau ditangkap polis,, terus sebarkn klip itu.. ‘’skrang aku kn join sekali dgn korang,, tp ingat, klu korang nk lawan balik atau bt apa2 kat aku,, klip korang kn tersebar..’’ kata mohan lalu parking pistol atas almari dn mula menanggal pakaiannye kecuali topeng yg dipakainye..ramli xsuke skrip terbaru yg direka mohan, tp xleh nk bantah sbb klu bantah atau lawan,, perbuatan seks die dgn uqasha tentu tergendala..jd ramli terpkse menerima situasi dn teruskn je…Mohan terus melutut belakang uqasha dn maen jilat jubo uqasha dgn rakus,, die menampar2 bontot pejal uqasha dgn kuat smbil lidahnye menjolok2 lubang jubo uqasha…turunkan mukanye dn cipap dijilat sekali…mse yg sama mulut uqasha tetap mengulum konek ramli..pastu mohan mendekatkan konek tebalnye ke arah cipap uqasha lalu menampar dn mengesel cipap dgn konek tu..ramli trase geram sbb die yg nk rasmikn cipap uqasha,, xpuas hati laki india mndapat peluang tu,,dn dpan matanye lg tu.. Mohan ghairah sgt nk ratah dara awk mlayu cun lalu msukkan jarinye kedalam cipap utk test power..Die kecewa sbb selaput dara tu dh xde..Uqasha nie buat alim je dpn orang, tp cipap die tu dah menerima konek sebelum insiden ini..mcm mana pon,,ruang cipapnye masih ketat dn mohan trus menolak koneknye kedalam..’’aaaaaahhhhhhh,,,aaaaauuuuuu…mmmmmmmmm’’ uqasha mengerang knikmatan konek tebal mengesel ruangan dalamnye….’’Sdap ke sayang ,,? (tappp..tappp, tappppp)’’ tanye mohan lalu menampar2 bontot uqasha..’’isap konek die elok2 bitch’’ kata mohan lalu menolak2 muka uqasha , konek ramli mendalam lg krongkong uqasha…tamparan diteruskan dn dgn jari telunjuknye mohan mula mengorek2 jubo uqasha…koneknye meratah cipap, tangannye satu menampar punggung, dn satu lagi tgn buat finger fuck jubo uqasha….Mohan semakin gian lalu menarik muka uqasha kedepan,, masukkan jari tgn kiri dn kanan kt mulut uqasha dn tarik lalu melebarkan lubang mulut uqasha..’’ludah dalam mulut die,’’ seru mohan dn ramli turut jugak..’’nmpak tak muke bitch nie,,cantek tak mulutnye cmnie???’’ tnye  mohan..die suruh ramli berdiri dn maen jolok mulut uqasha..’’fuck her whore mouth,,fuck her filthy mouth like a bitch’’ seru mohan..Tp ramli cm xreti nk facefuck,,cm biasa je keluar msuk…

            ‘’mai aku tunjuk,, kau tukar tmpat dgn aku..’’ kata mohan lalu bergerak kedepan dn ramli gerak ke belakang uqasha..ramli baru nk masuk koneknye kt cipap terdengar bnyi tamparan bertubi2..’’stupid whore, u deserve this,, (Harrrrkkptuihhhh)’’ kata mohan lalu meludah kt muka uqasha…’’lancap konek aku sayang,,dgn dua tgn skali’’ kata mohan yg mmemegang leher uqasha dgn satu tgn manakala tgn lg satu menampar2 muka comeynye tu..uqasha melancap rapi konek india tu dgn rapi tp mukanye ditampar dn diludah teruk oleh laki tu..’’stupid bitch,, skrg kau rse jubo aku pulak..’’ kata mohan lalu menoleh dn merapatkan bontotnye yg hitam kearah muka uqasha..Mohan memegang kepala uqasha dn gesel2kn jubo hitam die kt muke comey uqasha..Ramli agak xpuas jugak melihat laki2 india bt cmnie kt uqasha..’’lick my ass bitch,, rse jubo aku syg,,,sedap takk???hahaha’’ kata mohan yg menyukai perbuatan penghinaan itu..pastu die sambung maen facefuck ..kepala uqasha di tampar kuat smpai tudungnye mula tanggal..mohan tarik kluar tudung tu,, jerut leher uqasha lalu berikan kain tu  kt ramli dn suruh tarik kuat2 smbil tgh jolok… pastu uqasha dibaringkan melentang dgn kakinye luas terbukak..mohan menampar2 cipap tembam tu semata2 nk lihat tubuh uqasha terkejut cm terkene letrik.. mohan dn ramli bertukar2 . selang seli menjolok cipap uqasha dlm posisi tu..mse ramli tgh jolok mohan duduk atas muka uqasha dn suruh die jilat jubonye..’’ooohhh yeeaahhh baby,,, jilat jubo aku elok2’’ kata mohan smbil melancap koneknye….pastu mohan tringin nk fuck jubo ketat uqasha *** ‘’’canteknye jubo awek nie’’ kata mohan smbil meraba2 permukaan jubo uqasha..Jejari mohan menusuk jubo ketat uqasha,,semakin mendalam jejari, bendalir jubo uqasha mnjadi pelincir, dn jejari mohan senang2 kluar masuk…muka uqasha mnjadi masam, jelas xselesa langsung..apa bile tiga jari dimasukkan,, muka uqasha semakin perit, mengeleng kepalanye x tahan sakit…’’’aaauuu,, oohh saakkiitt ,,,, please jangan,, aaaauuuu’’ rintihan uqasha bagaikan petrol bg nafsu mohan yg sdg membakar.. ‘’’Sedap tak sayang cantek dn ketat jubo nie baby’’ kata mohan yg menjolok2 jubo uqasha, ..uqasha xhenti2 menjerit dn mohan suruh ramli menjolok mulut uqasha utk mendiamknnye..jubo dn mulut uqasha kne jolok serentak..rentak mohan semakin menaik sehingga die menghentam jjubo uqasha dgn ganas skali .(…….).’’ooohh sedapnye jubo ketat nie’’ ujar mohan mse mnjolok jubo uqasha..bontot uqasha ditampar2 kuat mse kne jolok.. pastu mrk bertukar posisi,,konek mohan yg diliputi bendalir jubo uqasha tu di tolak dlm mulut uqasha…’’sedap x jubo ko syg??’’ peril mohan smbil facefuck uqasha..ramli yg xbrape minat nk jolok jubo tu maen doggy cipap uqasha je.. lpas di pkse mohan,, ramli pon turut maen jolok jubo tu…Aksi threesome nie x berakhir hari tu,, malah berulang lebih dr 10 kali dlm mse sebulan tu.. Mohan mengugut uqasha dn En ramli utk melakukan activity sexual ini..En rAmli pon berpura2 takut dgn ugutan Mohan dn sedap2 maen henjut si uqasha nie.. Uqasha dh biasa sgt dgn perbuatan sexual depa, muke die masam je tnpe apa2 reaksi..Uqasha hnye mengerang apabila kene doublefuck,,dimana konek ramli dn mohan meratah cipap dn jubonye serentak.. kadang2 mohan ajak uqasha seorang,,,dn kadang2 ramli sekali…Si cantek nie dh kene jolok dlm macam2 posisi dah..sbb uqasha x menunjukkan sebarang emosi mse maen,, si mohan kerap mmberikan uqasha pelbagai pil perangsang ..selepas mengambil semua tu,, reaksi uqasha pon berubah dn melayan aktiviti seks berkenaan.. Lama kelamaan uqasha mnjadi ketagih kpd pil2 berkenaan…Lepas 2 bulan, uqasha dah ketagih sgt kpd pil2 berkenaan dn sanggup lakukan apa2 pon utk mendapatkannye..Mohan terpikir nk gunakan uqasha utk mendapatkan neldia senrose..Mohan mulakn permainan minda dgn uqasha berkenaan dgn adeqnye neldia..btau bertapa alim dn baik neldia mse mohan menghenjut uqasha,,, lama kelamaan uqasha mula membenci adeknye..mindanye kne cuci habis oleh mohan, dn uqasha bersetuju yg neldia pon patut kne mcm mana uqasha diknekan..mohan pon mule bt pelan utk dptkn neldia…..(bersambung - dalam imaginasi anda) kah kah kah

    mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk main dengan Jais, akhirnya niat itu tercapai juga.

    “Akhirnya burung ni masuk juga dalam sarangnya,” kata Nor sambil memegang kote Jais. Kemudian mereka pakai baju dan terus beredar dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jais pula masuk ke dalam sarang Nor pulak.

    Posted in Kwn - Janda

    Leave a comment

    Tags: suka2

    Ross Hott

    MAR 22

    Posted by mrselampit

    Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171cm dan berat badan aku lebih kurang 70kg. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. ‘Batang nikmat’ aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukurlilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

    Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi.

    OK la, aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

    Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

    Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

    Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

    Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.

    Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat ‘batang nikmat’ aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

    Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

    Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

    Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

    Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

    Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, “Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?” “Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?” Soal aku semula kepada Kak Ros. “Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni.” Kak Ros seolah merungut. “Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la.” Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros. “Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat.” Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

    Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

    “Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin.” Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, tv dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

    Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran tv. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

    Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

    Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan ‘batang nikmat’ aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

    Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

    Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

    Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah ……….memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku. “Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?” Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.

    “Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni.” Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

    Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

    Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

    Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku. Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja, “Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros.” Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

    Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

    Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan. “Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni.” Kak Ros mengomel sedikit. “Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu.” Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan. “Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit.” Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku. “Ala …… kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap.” Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

    Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

    Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku. “Ini sudah baik.” Bisik hati kecil aku. Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

    Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya.

    “Aik, tengok apa tu?” Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat. Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.

    Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, “OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?” “OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?” Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.

    Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

    Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini…… masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

    Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

    Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

    “Auw….” Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya. “Jangan kuat sangat….. sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa.” Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja. Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku. “Maaf Kak Ros, geram sangat… tak tahan.” Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros. Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

    Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku. “Umphhhh …… Arghhhhh…….” Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

    Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.

    Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

    Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

    Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

    Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua putting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

    Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

    Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

    Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku.

    Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis. Kak Ros berbisik kepada aku, “Sayang……. dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang.” Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh….. nikmatnya suasana ketika itu!

    Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja. “Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.

    “Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.” Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

    Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya. Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

    Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

    Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

    Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

    Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

    Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

    Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

    “Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

    Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

    “Sayang……. dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu.” Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku. Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, “Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?”

    “Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap….. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?” Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu. Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu.

    Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

    Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

    Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

    Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros. “Ouhhhhh……” Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya. Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

    Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.

    Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

    Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang. “Arghhhhh….. Umphhhhhh…… Sayang……” Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

    Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya. “Urghhhhh…… Arghhhhhhh……… Sedappppppp…….” Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

    Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.

    Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

    “Arghhhhhhhhh………… Urghhhhhhhhhh……….. Sayang ………..” Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

    Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

    Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

    Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar. “Arghhhhhhh……………….. Sayangggggg………” Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimak.

    Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

    Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, “Sayang…… sedap sayang.” Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

    Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

    Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

    Kali ini Kak Ros yang sudah klimak tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari…… masih dalam alam khayalan kenikmatan.

    Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

    Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

    Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

    Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

    Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

    Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain. Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

    Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

    Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya. Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

    Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

    Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

    Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.

    Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

    Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan…… mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

    Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

    Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda, “Macamana Sayang, sedap?” Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.

    Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

    Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

    Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, “Ros…. kita belayar sekarang ye.” Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.

    Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.

    Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku. “Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni……” Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

    Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka . “Erghhhhh……perlahan sikit Sayang….. sakit Sayang……” Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya. Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya. “Masukkan habis ye Sayang…..” Kak Ros merayu manja lagi. Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

    Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

    Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

    Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal. Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

    Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, ” Mengapa berhenti Sayang?????” Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

    Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.

    Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

    Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

    Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku. “Ros boleh bertahan lagi ke?” Soal aku kepada Kak Ros. “Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?” Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

    Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

    Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

    Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros. “Auwwww…..” Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.

    Pelayaran terus berlaku tanpa sebarang rintangan dan aku lihat Kak Ros benar-benar selesa dengan tugasnya yang diambil alih daripada aku tadi. Mata aku merenung tepat ke arah kedua tetek Kak Ros yang kini berbuai mesra dan bebas. Tidak seperti ketika Kak Ros berbaring tadi, kali ini aku lihat kedua-dua tetek Kak Ros lebih menarik dalam keadaan yang berbuai seperti itu.

    Dalam pada Kak Ros aktif menghenjut, aku alihkan tangan kananku daripada meramas punggungnya ke arah tetek kirinya untuk aku aktif meramas di situ pula. Tangan kiriku masih di bahgian punggung Kak Ros sambil jari-jariku itu aktif bermain-main di alur dan lubang punggungnya. Kak Ros mengeliat keenakan dengan keadaan seperti itu sambil aksi sorong tarik masih tidak dihentikannya.

    Sementara tangan kananku meramas dan menggentel putting tetek Kak Ros, aku mengangkatkan sedikit kepala untuk mulut mencapai pula tetek sebelah kiri Kak Ros pula. Wah…. kini lubang nikmat, lubang punggung dan kedua-dua tetek Kak Ros sedang menerima hebat permainan mulut, jari dan batang nikmatku. Kak Ros benar-benar dalam keseronokan dan kenikmatan kerana aku dapat mendengar dengan jelas erangan, desahan, rengekan dan dengusan nafasnya semakin kuat sementara henjutannya juga dirasakan semakin laju.

    “Arghhhhh……. Ergh……… Sayang……. Sedap………..” Tiba-tiba Kak Ros menjerit kuat sambil hentakannya kuat ke pangkal batang nikmatku. Aku tidak mengendahkannya dan tetap terus aktif melakukan aksi-aksi tadi dan aksi sorong tarik Kak Ros kini terhenti seketika. Telur nikmatku basah kehangatan oleh air nikmat Kak Ros. Kak Ros kini sudah klimaks untuk entah yang ke berapa kali dan aku rasakan ini adalah klimaks yang paling hebat dirasakannya, sebab itulah dia menjerit kuat lebih daripada tadi.

    Kak Ros meremas-remas manja rambutku dengan tangan kanannya sambil dia terus mencium dahi dan ubunku. Aku dapat rasakan yang Kak Ros benar-benar puas dengan permainan aku ini. Aku rebahkan semula kepalaku dan aksi meramasku pun turut sama terhenti. Kak Ros masih bertahan dalam keadaan seperti tadi sambil matanya terus terpejam. Perlahan-lahan Kak Ros menggelek-gelekkan punggungnya dengan batang nikmatku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya.

    Batang nikmatku yang masih belum memuntahkan air nikmatnya dan masih lagi keras seperti mula tadi terasa genting digelek dan dikemut oleh Kak Ros seperti itu. Kenikmatan dan kehebatan layanan seks seperti ini benar-benar istimewa bagi aku. Dalam keadaan masih menggelek dan mengemut, Kak Ros membuka sedikit matanya dan merenung ke arahku sambil tersenyum puas.

    Aku membiarkan Kak Ros meneruskan aksi itu kerana aku juga menikmati akan kenikmatannya. Seketika kemudian Kak Ros merebahkan badannya ke atas badanku sambil bersuara manja, “Sayang benar-benar hebat. Belum pernah lagi Ros rasa nikmat seperti ini Sayang. Mulai hari ini, Ros merela dan menyerahkan tubuh Ros untuk Sayang. Ros sayangkan Razlan.” Janji Kak Ros sambil kami berdua berkucup mesra.

    “Razlan belum puas lagi kan?” Kak Ros bertanya kepadaku. “Ros dah letih sangat la Sayang, kita berehat dulu kejap, kemudian sambung semula atau Sayang nak Ros tolong keluarkan untuk Sayang.” Kak Ros meneruskan pertanyaan setelah merasakan bahawa aku belum klimaks lagi.

    “Ros boleh tolong keluarkan ke.” Soalku kepada Kak Ros. “Untuk Sayang mestilah boleh. Sayang nak Ros keluarkan dengan tangan atau dengan mulut?” Jawab Kak Ros sambil memberikan aku pilihan. “Mestilah keluarkan dengan mulut, kalau boleh pancut pun dalam mulut juga.” Jawabku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil mencubit pipiku. “Nakal…” Katanya pendek sambil perlahan-lahan dia mengangkat badannya dan mengeluarkan batang nikmatku daripada lubang nikmatnya.

    Kak Ros bangun dan duduk dengan kakinya berlipat di sebelah aku sementara aku masih lagi berbaring. Perlahan-lahan Kak Ros menggunakan kedua-dua tangannya untuk bermain-main dan mengurut-ngurut batang dan telur nikmatku. Aku kegelian dalam kesedapan. Tangan kananku pula mengelus-ngelus manja peha Kak Ros. Kemudian, perlahan-lahan Kak Ros membongkokkan badannya dengan tangan kirinya bertahan di sebelah badan aku sementara jari-jemari tangan kirinya mengelus-ngelus telur nikmatku.

    Kak Ros mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan mesra dan lembut. Kemudian dimasukkan kepala batang nikmatku itu ke dalam mulut lalu dikemam-kemamnya. Sambil itu kepala batang nikmatku yang tenggelam di dalam mulutnya itu dijilat-jilat olehnya. Aku bertambah geli dan sedap. Diselangi dengan nyonyotan yang bukan kepalang rasanya, Kak Ros teus mengelus-ngelus telur nikmatku.

    Tangan kananku pula kini asyik meramas-ramas punggung gebu Kak Ros yang duduk tertonggeng itu sementara tangan kiriku asyik membelai-belai rambut Kak Ros yang dibiarkan jatuh dan bermain-main di atas pangkal pehaku.

    Berdecup-decap bunyi nyonyotan Kak Ros yang masih belum menanggalkan lagi kepala batang nikmatku itu dari dalam mulutnya. Beberapa lama kemudian, Kak Ros memasukkan lagi batang nikmatku jauh ke dalam mulutnya. Disorong masukkan batang nikmatku ku itu di dalam mulutnya tanpa henti sementara tangan kirinya kini dialihkan ke pangkal batang nikmatku sambil dicekaknya pangkal batang nikmatku itu dengan dua jarinya sahaja.

    Aku semakin tidak keruan dan teramat asyik dengan aksi-aksi Kak Ros yang tak berhenti itu. Selang beberapa minit kemudian aku rasa tidak dapat bertahan lama lagi. Aku meremas-remas rambut Kak Ros sambil berkata perlahan, “Ros……. Razlan tak tahan lagi. Rasa nak keluar dah!!!!!!!!!!!”

    Kak Ros berhenti mengulum batang nikmatku dan mengeluarkan batang nikmatku dari dalam mulutnya. Kemudian Kak Ros melancapkan batang nikmatku dengan tangan kirinya sementara jari-jemari tangan kanannya masih lagi bermain-main dengan telur nikmatku. Kak Ros menghadapkan mukaku di hujung kepala batang nikmatku sambil dia terus rancak melancapkan batang nikmatku.

    Beberapa lama kemudian air nikmatku yang sudah bersedia untuk keluar mula memancutkannya segumpal demi segumpal. Cruttttt….. cruttttttt, air nikmatku yang pekat putih itu berhambuaran di muka Kak Ros. Aku benar-benar menikmati kepuasan yang tidak terhingga itu bersama dengan wanita idamanku. Kak Ros yang sememamgnya sudah sedia menantikan hamburan air nikmatku itu menadah mukanya untuk dibasahi dengan air nikmatku. Kak Ros terus menggenggam batang nikmatku dan terus melancapkan batang nikmatku itu untuk mengeluarkan segala saki baki air nikmatku itu.

    Kemudian Kak Ros yang masih menghadapkan mukanya di hujung kepala batang nikmatku dan menggenggamnya dengan penuh kemanjaan, menyapukan kesemua air nikmatku yang berselerakan di wajahnya dengan kepala batang nikmatku. Kak Ros menyapu sehingga habis rata air nikmatku di seluruh wajahnya. Selesai itu, Kak Ros bangun seraya tersenyum kepuasan ke arahku.

    Kak Ros kelihatan tersangat letih dan lesu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepalanya di dadaku. Tangan kanannya terus mengelus-ngelus daerah nikmatku sementara aku pula terus membelai rambutnya. “Razlan, dah terlalu lama Ros tak buat hubungan seks. Tak sangka Razlan boleh layan Ros sesedap dan sehebat ini. Ros rasa beruntung sangat sebab dapat layanan seperti ini dari Razlan. Kalau boleh Ros nak terus buat hubungan seks dengan Razlan lagi selepas ini. Bolehkan Razlan?” Soal Kak Ros penuh pengharapan dalam kemanjaan.

    “Ros pun apa kurangnya. Razlan sendiri tak pernah merasa sesedap ini layanan daripada seorang perempuan. Untuk Ros, Razlan sentiasa bersedia untuk berkhidmat. Lagipun Razlan sendiri pun berhajat nak terus bersama dengan Ros bila-bila ada kesempatan.” Balasku pula sambil mencium dahi Kak Ros.

    Sepertimana Kak Ros menikmati kepuasan dari permainan ini, begitu juga dengan aku. Kami berdua tertidur seketika dan bangun semula pada petang hari. Kemudian kami berdua mandi bersama sambil bertukar-tukar giliran menyabun pasangan masing-masing. Namun tiada perlakuan seks yang berlaku di antara kami berdua pada petang tersebut.

    Kami berdua keluar untuk makan malam dan seterusnya Kak Ros mengajak aku ke rumahnya. Pada malam itu Kak Ros mengajak aku untuk tidur bersamanya kerana keesokannya ialah hari minggu. Sekali lagi hubungan seks di antara kami berdua berlaku, tapi kini di dalam bilik tidur Kak Ros yang jauh lebih baik dari bilik sewa aku, siap ada air-cond lagi.

    Sejak itu, Kak Ros memberikan kunci pendua rumahnya kepada aku dan aku mula bebas untuk keluar masuk ke rumahnya dan aku juga bebas untuk mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros.

    Hubungan kami berlangsung selama lebih kurang 2 tahun dan ianya terputus selepas Kak Ros mengambil keputusan untuk menerima semula kehadiran bekas suaminya demi anak-anaknya. Aku menerima keputusan Kak Ros dengan hati terbuka kerana mengenangkan yang kami berdua tak mungkin akan dapat bersatu sebagai pasangan suami isteri.

    Berzina dengan Adik iparku Rozaimah...

    Adik Iparku – Sebenarnya memang dah lama aku berhajat nak merasa nikmat bersetubuh dengan bekas adik ipar aku, Siti Rozaimah Aziz since kali pertama aku melihatnya lagi. Tapi waktu itu dia sudah bersuami dan beranak dua. Namun tubuhnya tetap menggiurkan. Tapi apa kan daya, waktu itu pula aku juga baru saja berkahwin dengan kakaknya Azwa yang sebelum itu sudah beberapa tahun bercerai dengan suami pertamanya. Tapi kerana pada waktu itu aku betul2 menyintai kakaknya Azwa, then nafsu serta ke inginan aku untuk melempiaskan nafsu dgn berzina dan meratah tubuh gebu Rozaimah aku abaikan je.

    Tapi suatu hari tiba2, perasaan itu datang dengan membuak masa Rozaimah tumpang tidur di rumah ku dan memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV. Rozaimah telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan. Tubuhnya yang mantap comfirm akan menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

    Namun kerana isteri ku bmada bersama ketika itu, aku buat2 tak nampak dan menumpukan perhatian ke arah TV saja. Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang. Kalaulah isteri ku tiada di situ, memang akan aku akan berlutut depan Rozaimah dan pandang sepuas2nya kalaupun aku tidak cuba menidurinya.

    Tamat rancangan berita tengah malam, isteri ku mengejutkan Rozaimah untuk masuk tidur di dalam bilik. Rozaimah membetulkan skirtnya dan berjalan perlahan masuk ke dalam bilik tetamu yang telah disediakan untuknya. Aku dan isteriku pula ke bilik tidur kami.

    Namun aku tidak dapat tidur kerana batang ku tidak juga mahu turun. Aku memeluk isteri ku dari belakang dan tangan ku merayap mencari buah dadanya. Aku ramas perlahan2 sebelum menyeluk tangan ke dalam baju tidurnya. Tangan ku meramas perlahan daging2 kembar itu sehingga puting teteknya mulai berkedut stim dan mengeras. Isteri ku bangun duduk dan membuka terus baju tidurnya di dalam gelap. Kemudian dia menindih tubuhku dan mulutnya mencari2 mulut ku. Bibirnya yang lembut tak bergincu terbuka untuk menerima lidah ku. Memang isteri ku ini mahir dalam permainan ranjang, mungkin kerana sudah pernah berkahwin

    Sambil itu tangannya meraba2 di celah kangkang ku mencari batang ku yang telah keras. Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus. Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur. Tangan ku meraba2 punggungnya yang lebar sebelum ke celah kangkangnya pula. Memang isteri ku sudah basah dan bersedia untuk disetubuhi. Namun jari2 ku tetap bermain2 di celah bibir kemaluannya. Ku belai di alur dan mencari2 kelentitnya yang sudah mengeras. Ku kuis2kan sehingga dia mula menggeliat.

    Muka isteri ku pula turun ke leher ku. Dia menggigit dan menghisap2 perlahan. Memang itu merupakan isyarat bahawa dia memang sudah cukup bersedia. Itu merupakan isyarat yang selalu digunakannya sewaktu kami bersetubuh. Aku menarik peha kanannya supaya mengangkang di atas ku. Dia menuruti saja. Malah cepat2 dia melabuhkan punggungnya sambil tangannya memegang batang kote ku dan menyelitkan di antara bibirnya kemaluannya. Dengan sekali tekan saja kote ku sudah tenggelam sepenuhnya.

    Isteri ku menggerakkan punggungnya turun naik melawan gerakan aku sendiri di bawahnya. Walaupun sudah beranak, memang isteri ku pandai menggunakan liangnya dan masih tetap terasa ketat lagi. Pernah dia bagu tahu aku dulu selepas beranak je, dia dengan menggunakan jarinya membuat senaman liang untuk mengetatkannya semula. Cara kedua ialah ketika membuang air kecil. Ketika membuang separuh jalan, dia akan menggunakan otot2 dalaman untuk menghentikan air kencing. Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut.

    Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Kemutannya cukup istimewa sekali. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Rozaimah yang terkangkang aku semakin terangsang. Lalu aku percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku.

    “Aarrghhh….!” dia mendengus apabila sampai ke kemuncaknya. Aku pun dah nak pancut juga sebenarnya sambil aku berfantasi yang mana pada ketika itu sebenarnya Rozaimah yang berada di atas ku. Ku bayangkan kemaluan Rozaimah tengah mengemut2 batang ku. Tiba2 saja batang kote ku mengembang dan aku pun pancut dalam cipap isteri ku. sambil menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Rozaimah secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Kalau tak memang besarlah padahnya nanti. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel.

    Keesokannya aku keluar ke pejabat pagi2 lagi selepas bersarapan dengan isteri ku. Bila pulang sebelah petang, Rozaimah sudah tiada. Kata isteri ku, dia ke Parit Buntar, melawat bekas mertuanya yang ditugaskan untuk menjaga kedua anaknya.

    Beberapa tahun kemudian Rozaimah berpindah semula ke KL. Dia telah bercerai dengan suami keduanya pula. Anak2nya kini duduk bersamanya dan bersekolah di KL. Terlepas peluang lagilah nampaknya aku.

    Tidak lama kemudian aku pula bercerai dengan isteri ku kerana tidak tahan dengan gangguan bekas suaminya yang gila talak. Walaupun kedua kami tidak menginginkan perceraian, lastly terjadi juga. Dengan jawatan dan kedudukan ku sebagai pegawai kanan di sebuah syarikat kewangan besar, aku memang mampu untuk memelihara anak2 tiri ku. Namun aku tidak sanggup memberi makan kepada bekas suaminya sekali. Oleh itu, perkara yang tidak diingini berlaku juga akhirnya dan aku keluar rumah dengan sehelai sepinggang.

    Walaupun waktu itu aku tidak merasainya, namun perceraian itu juga menguntungkan aku. Tak perlu lagi aku melihat muka bekas suami kepada janda ku itu. Tak perlu juga menanggung beban yang selama ini aku tanggung dengan penuh reda. Untung kedua ialah kerana Rozaimah juga masih belum berkahwin dan sekiranya aku tidur dengannya, tak akan terasa bersalah kepada isteri ku lagi.

    Peluang untuk aku meniduri dan berzina dengan Rozaimah datang secara tak dijangka, apabila suatu hari dengan tak semena2 aku menerima panggilan telefon darinya. Dia ingin berpindah rumah dan tahu aku memang suka menyimpan kotak2 dalam stor rumah aku. Aku pelawanya datang mengambil kotak2 itu dari rumah ku.

    Pada pagi Sabtu yang bersejarah itu, Rozaimah tercegat di depan pintu rumah aku. Aku pula baru mengenakan pakaian harian setelah mandi. Aku pelawanya bersarapan bersama ku. Dia tidak keberatan walaupun dia cuma minum kopi saja.

    “Iemah ni nak pindah ke mana pula?” aku bertanya.

    “Rozaimah dipindahkan ke Pulau Pinang,” katanya.

    “Berapa lama?”

    “Entahlah. Terpulanglah pada majikan,” jawabnya.

    “Habis Iemah suka ke kena pindah?”

    “Nak kata suka tu tak lah sangat. Tapi since dinaikkan pangkat, terima sajalah.”

    “O…dah jadi penguruslah, ya?”

    “Begitulah kira2nya,” katanya sambil tersengeh.

    Memang manis si Rozaimah ni, nak pula bila dia tersenyum. Lebih manis daripada kakaknya Azwa yang memang cantik tapi nampak garang sedikit. Hari itu dia memakai skirt jeans dan t-shirt saja.Batang ku mulai mengeras dan aku mula berfikir bukan2. Kalau diajak, mahukah dia? Tapi kalau tidak diajak, memang melepas lg lah, fikir ku. Aku pun nekad mencuba nasib.

    Selepas sarapan aku menolong memindahkan kotak2 ke keretanya. Selesai memunggah, kami masuk semula ke dalam rumah. Rozaimah ke bilik air untuk mencuci tangan. Aku mengunci pintu depan rumah dan menunggu. Setelah keluar dari bilik air dia mengambil tempat duduk di sofa panjang depan ku dalam ruang tamu. Untuk mengisi kesunyian kami berbual2 kecil tentang perkara2 yang tak berapa penting sangat.

    Aku bertanyakan khabar tentang bekas isteri ku. Rozaimah menjawab bahawa bekas isteri ku itu telah kawin semula dengan bekas suaminya dulu. Rozaimah pula bertanyakan tentang aku. Aku menjawab bahawa masih belum ada jodoh barangkali. Rozaimah sendiri masa itu juga sudah bercerai. Dia berkata mungkin dia juga belum ada jodoh lagi. Peluang aku nampaknya semakin cerah. Memang aku tahu dari dulu lagi yang Rozaimah ni sangat tinggi kemahuan seksnya. Jadi mungkin dia tidak keberatan sangat bila ku ajak nanti.

    “Habis Rozaimah tak sangap ke?” aku mula tabur racun.

    “Ish…!” dia ketawa. “Abang ngah pula macam mana?”

    “Bila sangap sangat pakai tanganlah melancap,” aku menjawab.

    “Kesiannya…”

    “Iemah?”

    Dia merenung ku tajam sambil menggigit bibir. Aku bangun dan duduk di sebelahnya.

    “Dah berapa lama iemah tak berjimak?” aku bertanya.

    “Alah…abang ngah ni…” dia mencubit peha ku.

    Aku semakin berani dan mencapai tangannya.

    “Iemah nak tak?”

    “Huh?”

    “Aku tanya Rozaimah nak tak? Kalau nak jomlah kita main,” kata ku bersahaja.

    “Tak naklah.”

    “Alah, jomlah. Abg ngah pun dah lama tak main.”

    “Yalah, tapi mcm mana pula dengan Iemah? Kan Iemah ni adik ipar abg ngah?”

    “Bekas adik ipar,” aku membetulkan kenyataannya. “Lagipun kita sama2 tak terikat dengan sesiapa kan?” Aku meramas2 tangannya. Dia terdiam memandang ku. Barangkali dia dah sedar bahawa aku bukan lagi berseloroh.

    “OK, kalau tak nak main, bagi abg ngah kiss bibir Iemah boleh?”

    Dia mengangguk dan mukanya bergerak ke arah ku. Entah bau minyak wangi ke bau bedak, aku pun tak pasti. Yang aku tahu memang waktu itu tubuh Iemah menggiurkan sekali. Baunya yang semerbak menusuk2 hidungku dan membuat aku semakin terangsang. Bibirnya terbuka sedikit apabila kami berkucupan. Aku merangkul tubuhnya dengan lengan kiri sambil sebelah kanan memaut tengkoknya. Beberapa kali dia cuba mengalihkan mukanya tapi tak ku lepaskan. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Dia membalas dengan menghisap2 lidah ku pula.

    Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. “Sudahlah tu, I nak balik.”

    Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa.

    “Yang abg ngah minta kucup tadi bukan bibir ni,” aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. “Tapi bibir yang tu…” aku menunjuk ke celah kangkangnya.

    Dia nampak tersentak sikit. “Dasyatlah abang ngah ni. Minta yang bukan2.”

    “Apa pula yang bukan2nya? Apa kamu tak suka dikucup di situ?”

    Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam.

    “Tengoklah. bila terbayang je bibir cipap Iemah, adik botak abg Ngah jadi macam ni”

    Matanya terbeliak usha batang ku yang sudah keras menegak itu. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Dia memandang muka ku sambil menelan air liurnya. Namun tangannya masih berada di batang ku. Aku agak dia pun sudah mula terangsang. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku.

    Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Kali ini dia membalas dengan lebih hebat lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Pehanya yang selama ini menjadi inspirasi khayalan kini ku raba semahu2nya. Bila tangan ku meraba ke atas lagi, dia membuka sedikit pehanya. Akhirnya aku sampai ke tempat yang hanya dibaluti sehelai seluar dalam. Terasa hangat sedikit walaupun bahagian bawahnya sudah agak lembab sedikit. Ku raba tempat yang benjol itu. Disebalik seluar dalam nipis itu aku dapat ku rasa sepasang bibir yang dipagari bulu2 yang pasti sudah dicukur rapi. Tubuhnya menggeliat sambil sebelah lagi tangannya merangkul tengkok ku.

    Aku melepaskan Rozaimah dan mengajaknya ke bilik tidur. Dia hanya mengangguk saja. Aku bangun berdiri dan membetulkan seluar ku. Lepas itu aku menarik tangannya supaya menuruti aku. Dia mengikut saja. Setelah mengunci bilik aku melucutkan pakaian ku. Rozaimah juga tanpa disuruh menanggalkan pakaiannya dengan sendiri. Dalam sekejap masa saja kami berdua sudah sama2 berbogel. Aku terus memeluknya dan kami berkucupan sekali lagi. Tubuhnya tidak sebesar atau setinggi bekas isteri ku. Namun memang enak dipeluk. Apalagi buah dadanya lebih besar dari kakaknya dan masih tetap tegang.

    Ku peluknya dan bawa dia ke katil dan menolaknya supaya berbaring. Kemudian kurebahkan diri di tepinya. Dia berpaling dan memeluk ku. Kelembutan buah dadanya yang membusut itu tertekan rapat pada dada ku. Sekali lagi kami berkucupan sambil tangan kiri ku merayap ke punggungnya. Ku ramas daging pejal itu sampai dia menggeliat. Aku hisap lidahnya yang masuk ke dalam mulut ku.

    Ku angkat peha kanannya supaya berada di atas peha ku untuk lebih mudah aku membelai celah kangkangnya dari belakang. Ku dapati celah kangkangnya sudah basah. Aku berhenti seketika dan tidur meniarap. Ku suruh dia naik ke atas ku. Kemudian ku menarik tubuhnya ke arah ku sehingga akhirnya dia duduk bertinggung di depan muka ku. Kemaluannya yang dipagari bulu2 hitam halus terbuka luas seolah2 mempelawa kucupan dari ku.

    Peluang itu memang tidak aku lepaskan. Aku rapatkan muka ku ke rekahan itu. Dengan hujung hidung ku kuis kelentitnya. Dia mendengus, kemudian merengek kecil apabila aku menjilat di tengah2 rekahan pukinya. Aku masukkan lidah ku ke dalamnya sambil membuat sedutan kecil. Kemaluannya semakin banyak mengeluarkan lendir dan dia mula menggerang sambil punggungnya bergerak2 kuat menyuakan kemaluannya untuk dikerjakan dengan mulut ku.

    “Aaah…Iemah dah nak pancut, bang.”

    “Keluarkan dalam mulut abang.”

    “Tak nak ah!”

    “Please, I want to taste you.”

    “Belum cukup taste lagi?”

    “I want you. I want all of you,” aku berkata dan kembali menjilatnya lagi.

    “Betul, bang. I dah tak tahan ni…” katanya sambil punggungnya cuba dilarikan dari atas muka ku. Namun aku tak benarkan. Aku rangkulnya supaya tidak dapat bergerak dari atas muka ku sambil menghisap dan menjilatnya dengan lebih ganas lagi.

    “Aaabbbbanng…!!!” dia berteriak diikuti dengan semburan hangat ke mulut dan hidung ku. Aku terus menghisap sehingga nafasnya reda sedikit. Aku tersenyum padanya.

    “Sedap?”

    “Mmm…memang abang Ngah pandai jilat.”

    “Now I wanna fuck you.”

    “Mmm…” dia bergerak ke bawah. Rozaimah memegang batang ku sambil meletakkan di celah2 bibir pukinya. Dia duduk perlahan2 sehingga batang aku tenggelam sepenuhnya. Kemudian dia mengemut2kan bahagian dalamnya. Rupa2nya kebolehnya setanding dengan kakaknya juga. Giliran aku pula mengerang keenakan.

    “Apa macam? Is fucking me as you imagine it would be?”

    “Macam mana you tahu abang syok kat you?”

    “Alahai…abang nampak peha I sikit saja, bukan main lagi abang bantai sister I malam tu,” dia ketawa kecil.

    “Macam mana you tahu? Kak Ngah Jua you cakap, ekk?”

    “Dia tak payah cakap. I kan tidur bilik sebelah. I dengar semuanya.”

    “You nakal, ya? Curi2 dengar orang main pulak.”

    “Habis apa nak buat, abang dan kak Ngah Jua bising bila main.”

    “Dah tu you tak stim?”

    “Apa tak stimnya, I kena pakai tangan, tau tak?”

    “Kesiannya. Kenapa tak datang minta tumpang pada kak Ngah you?”

    “Nak mati! Kak Ngah Jua I tu kan jealous orangnya.”

    “Tak pe lah. Kan sekarang you dapat juga.” Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya.

    Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya.

    “Abang belum jawab. Am I as you imagine I’d be?”

    “You’re better than I imagine,” kata ku.

    “Amboi, pandainya abang puji.”

    “Betul. Memang syok habis main dengan you.”

    Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Setelah beberapa lama, aku tukar posisi pula. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Setelah memasukkan batang ku, kurapatkan kakinya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat.

    Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Roziamah mula mengerang dengan kuat. Dia nampak tidak tahan dimain cara itu. Aku memeluk dan mengucup mulutnya. Dia juga kemas merangkul belakang ku. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Tiba2 dia menggigit tengkok ku.

    “Abbbannnggg…uh…arrrgghhh!!” dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku.

    Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya.

    Aku kucup bibirnya. “That was nice.”

    “Mmm…” katanya. “Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu.”

    “Apa pasal?”

    “Abang memang pandai main. Tak pernah I syok macam ni.”

    “Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni?”

    “Biasa tu biasalah. Tapi tak sehebat yang abang buat.”

    “Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya?”

    “Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang.”

    “Well, any time you datang KL, give me a call.”

    “Okay, I will.”

    “Janji?”

    “Janji!”

    Rozaimah ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.

    “Iemah, bila kamu akan ke Pulau Pinang?”

    “Minggu depan.”

    “Dengan anak2 kamu sekali?”

    “Mana pulak. Mereka kan sekolah. Terpaksalah mereka duduk di KL dulu.”

    “Habis mereka duduk di mana?”

    “I akan tinggalkan mereka dengan di rumah bapa merekalah.”

    “You nak suruh I hantar you ke Pulau Pinang ke?”

    Dia berpaling dan tersengeh.

    “Abang ni nak tolong I ke nak cari kesempatan?”

    “Kedua2nya,” aku berkata sambil ketawa.

    “Habis abang tak payah kerja ke?”

    “Ala…cuti abg banyak lagi. Lagi pulak abg pun dah lama tak ke Pulau Pinang.”

    “Terserah…kalau abang betul2 mahu.”

    Dia membongkok untuk memakai seluar dalamnya. Kemudian di duduk di atas katil membelakangi aku sambil memakai make-up pula. Memang tubuh bekas adik ipar ku ini amat menggairahkan apalagi dalam keadaan separuh bogel. Aku dapat merasakan batang ku mulai keras semula.

    “Iemah…”

    “Mmm…?” jawabnya manja. “Apa dia?”

    Dia berpaling apabila aku tidak menjawab. Mukanya nampak kehairanan. “Apa?”

    “Nak lagi.”

    “Nak apa?”

    “Nak kamu lah.”

    “Eh, mengada2nya dia. Kan baru sudah?”

    “Betul. Tengok,” kata ku, mengalihkan selimut yang menutup celah kangkang aku. Memang batang ku sudah keras.

    “Mengarut betul lah abang ni. Kan I dah mandi ni. Nanti berpeluh2 lak.”

    “Ala…kita main slow2 supaya tak berpeluh, ok?”

    “Abang ni selalu gitu ke?”

    “Taklah. Tapi dengan kamu lain pula. Memang aku tengok kamu saja aku dah keras.” Aku tahu pujian itu tentu membuat dia kembang sikit.

    “Itu I tahu lah. Tapi tak kanlah pula setiap kali keras, abang nak panjat I saja?”

    “Tak lah macam tu. Tapi bila kamu tak ada di sini, aku keras pun nak buat apa? Ini masa kamu ada sini saja yang aku boleh panjat.”

    Dia tergelak. Aku bangun dan memeluknya dari belakang. Muka ku menyondol2 lehernya. Dia menggeliat2 kegelian. Kedua tangan ku ke depan dan memegang bahagian bawah teteknya. Aku ramas perlahan2 sebelum mula menggentel putingnya. Dia mendesah. Belum sempat dia memakai gincunya dengan betul, dia berpaling dan mengucup mulutku. Aku pun memang tidak mahu melepaskan peluang. Aku tahu Rozaimah juga dah sangap setelah aku mainkan dia dengan betul2 tadi. Sangkaan aku bahawa dia memang gemarkan seks juga tidak meleset. Apalagi dia juga dah lama tak kena betul2, jadi bila dah diuli dengan cukup oleh aku tadinya dia memang bersedia untuk disetubuhi lagi.

    Aku tariknya dan rebahkan dia di atas katil. Bila ku buka seluar dalamnya dia tidak membantah. Sekali lagi muka ku ke celah kangkangnya. Aku mahu menciumnya sepuas2nya. Ku kucup bibir bawahnya yang masih tertutup, satu garisan tebal yang dipagari bulu2 halus. Ku jilat di sepanjang garisan. Dapat ku rasakan lendirnya sudah mula keluar sedikit. Aku ingin melihat tempat itu semakin basah. Jadi terus ku tekankan lidah ku ke dalam.

    “Uh..ahhhh!” Rozaimah mengerang apabila lidah ku tenggelam sepenuhnya di dalam kemaluannya. Punggungnya bergerak2 ke kiri dan kanan menahan kenikmatan yang diberikan lidah ku. Mulut ku membisikkan kata2 mesra di seluruh pelosok kemaluan Rozaimah dan dalam sedikit masa saja ku rasa mulut ku dibanjiri air yang tersembur dari celah kangkang bekas adik ipar ku. Setelah nafasnya kembali reda, dia menolak kepala ku dari celah kangkangnya. Dia menyuruh ku berbaring terlentang. Dalam keadaan itu batang ku tegak mencanak.

    Rozaimah menyentuh batang ku sambil ketawa. “Wah bukan main lagi, ye?”

    Kini giliran ku pula untuk menikmati kehebatan rozaimah di ranjang. Dia menundukkan kepalanya dan mengambil kepala tombol ku di antara bibirnya. Memang sedap cara rozaimah menghisap konek ku. Lidahnya bermain di sekeliling kepala tombol sambil bibirnya menyoyot. Diikuti pula dengan turun naik kepalanya sambil seluruh batang ku dikeluar-masukkan di dalam mulutnya.

    “Cukup,…” kata ku, sambil memegang kepalanya supaya berhenti.

    “Kenapa? Tak syok ke cara I give blowjob?”

    “Apa tak sedapnya. Aku dah nak pancut tadi.”

    “Tak mau pancut dalam mulut I?”

    “Not this time. Kali ini aku nak pancut dalam anu kamu.”

    Aku manarik tubuh rozaimah sehingga dia menindih aku. Kedua pehanya terkangkang luas. Tanpa disuruh tangan rozaimah ke belakang mencari2 batang ku. Apabila ketemu, terus dipimpin batang ku ke lubangnya. Bila terasa saja batang ku berada di pintu sasaran aku mengangkat punggung ku dan menenggelamkan batang ku sepenuhnya dalam puki rozaimah

    “Mmmmmnnnnhhhh…! rozaimah mengerang sambil punggungnya bergoyang2 dengan kencang. Aku biarkan dia mengemudi dulu. Cara dia memang cukup hebat. Dia suka sekali menyimpan batang ku sepenuhnya di dalam dan menggoyangkan punggungnya. Cara itu membuat kelentitnya cukup terangsang kerana digesel2 dengan pangkal batang ku. Dengan berbuat begitu dalam sekejap masa saja dia dapat sampai ke kemuncaknya. Aku biarkan dia mendapat kepuasan pertamanya dulu sebelum aku sendiri mencari puncak ku sendiri. Ku tariknya supaya tidur rapat di atas ku. Sambil memeluk pinggangnya aku mula menujah lubangnya dari bawah sampai berdecek2 bunyinya. Cara itu pula membuat aku sendiri amat cepat pancut. Apabila selesai aku memang rendam batang ku lama2 di dalamnya. Tak mahu rasanya aku nak melepaskan dia pergi..

    group whatsapp

    Cuckold Malaysia: Cerita Lain Istri Yang Mendua

    ‘Sampai nanti talipon abang’,itu pesan Abang sahak pada isterinya kak zai ketika kak zai bertolak naik bas semalam untuk melihat anak perempuan mereka yg terlibat kemalangan kecil. Kini kak zai telah pun berada di bangi menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas iza anaknya. Nak tumpang rumah budak perempuan semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus. Mujurlah budak man kawan iza baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar lelaki ada yg tinggal diluar. Kak zai pun rasa tak segan kerana umur man pun macam baya anak2 nya jugak. Man pun baik hati suruh kak zai guna talipon untuk talipon abg sahak di kedah. ‘ iza sihat dah, cedera tak teruk sangat, ni zai umah kawan along ni, abg jangan risau le, mcm anak2 je depa pun,bebudak belaka’, kata kak z bila abg sahak marah2 tumpang rumah budak lelaki. ‘ala abang, saya dah dekat 47 dah, mcm mak depa je abg risau sangat’. ‘ ye la, badan hang nampak lawa lagi, kut depa geram kat hang nanti depa rogol hang mana tau…budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak’. Abg sahak masih risau juga. ‘ isss abg ni, geram apa nya…tak kan la depa nak geram lubang orang tua ehh..abg pun mcm tak berapa minat kat lubang saya..tak kan depa plak nak’. Kak z menenangkan kerisauan abg sahak. ‘depa cakap apa kat hang’ Tanya abg sahak lagi. ‘tak ckap apa la..depa ingat zai kakak iza je, nampak muda depa kata’. ‘haaa, tu abg kata depa geram jugak tengok badan hang, tu depa puji tu’. Abg sahak menunjukan kerisauan nya. ‘ iss..tak lah abg, depa mcm anak2 kita je’. Balas kak z. hari berikutnya kak z terbangun pukul 10, setelah tidor di hospital menunggu along kak z tidur setelah balik rumah man pagi itu. Setelah mandi dan berpakaian, kak z kedapur. ‘Makcik z minum la, sarapan man dah sediakan’. Kata man sambil merenung kak z yg berkain batik dan ber t-shirt pagi itu. Dah 3 hari kak z duduk rumahnya, dan dalam hati memuji kak z yg nampak tak makan tua. Mungkin badan kak z kecik, putih dan jenis badan tak gemuk walau tua masih nampak mcm muda lagi. ‘tak boring ke man duk sorang2 sewa rumah ni’. Kak z mula berbual. ‘ dulu ada kawan mkcik, tapi dia cuti sem, tu jadi tinggal sorang, kadang2 ada kawan2 datang lepak2 sini mkcik. Pakcik kenapa tak datang sama makcik?’. ‘pakcik kau sibuk manjang, keje dia tu kadang kena pi sana sini. Lama ke kenai along’. Tanya kak z. ‘ ala kawan sama2 masuk belajar le mkcik, tu tak sangka makcik ni mak along, nampak muda lagi’. Man mengusik. ‘isss..mana muda aiiih, dah tua pun..hehe.’ kak z gelak dengar pujian man. ‘ mana tua mkcik ni, tengok elok je badan mkcik, tentu org laki2 suka usik mkcik kan…’ man usik kak z lagi. ‘iss…memang la org laki ni suka usik..usik ada makna tu man…’. Balas kak z. ‘ye la.mkcik pun badan tinggi lawa je’. Kata man. ‘ mana tinggi nya,kalu berdiri ngan man,agaknya mkcik had bahu man aja…’ . balas kak z. ‘mari mkcik berdiri…kita tengok’. Kata man. Kak z berdiri tepi meja makan, man mendekati kak z, ‘besar nya badan man banding kak z’. kata kak z sambil berhadapan dekat dengan man. Man rapatkan badan depan kak z. ‘ye la…kecik je mkcik kan…geram plak saya dekat2 mckcik ni..hehe’. .man gelak kecil. ‘iss…hang geram apa plak kat mkcik ni….mkcik dah tua laa.’ Jawap kak z membalas gurauan man. Tiba2 man himpit badan kak z ke meja makan, dia peluk kak z dan mencium pipi kak z bertalu2. tergamam kak z kena peluk begitu, ‘ mannn..mann…apa wat mkcik cam niii…’ ‘ man tak tahan mkcikkk….man tak tahan tengok bdan mkcik…’kata man sambil dia mengankat kak z duduk tepi meja makan. Kak z menolak dada man, cuba menahan man dari memeluknya. Man pula terus merapati kak z dan kain batik kak z diselak dan di gulung ke atas hingga kak z telanjang dari pinggang peha ke bawah. ‘maannn….jangan wat makcik cam ni….!!! Malu mkcik man bukak kain mkcik..!makcik tak berkain dah nii…!! ‘kak z cuba menyedarkan man yg dah bernafsu. ‘maaf mkcik z, man tak tahann sangatt nii….sekali pun jadi la.. man nak merasa jugakk !!!’. sambil berdiri di celah peha kak z, man seolah tergamam melihat cipap kak z yg kecik, putih, tembam dan licin tak berbulu. Berdeba

    r hati man bila melihat cipap depan mata, tak sama debarnya melihat cipap mat saleh dalam cd blue yg ditontonnya. Ini cipap perempuan umur 40han,depan matanya. Dengan rakus man memegang dan mengusap cipap kak z. Diusap2 nya sambil jarinya merasa sentuhan bibir cipap buat pertama kali. ‘mannn…jngan laa…malu mkcik mman buat mkcik camni….’ Kata kak z cuba meredakan nafsu man. Kak z hanya mmpu berdiam sambil merenung kosong ke sisi dan membiar saja jari2 man yg mula masuk mengorek2 cipap nya. Dia tau anakmuda ini belum pernah jumpa cipap. Dia tau dari cara rakusnya jari man mngorek2 cipapnya yg kering itu. Dia tk daya menahan man, oleh itu kak z hanya diam merenggangkan pehanya agar tak sakit bila dikorek jari man dalam cipap nya yg kering itu. ‘aduhh man, sakit mkcik man wat camni…’ keluh kak z bila sekali2 jari itu mengorek dalam cipapnya. Kak z mengangkat lututnya meluaskan kangkang agar tidak sakit cipapnya yg terus dikorek jari man. Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan man yg memerhati mukanya sambil jari terus mengorek dan menguli cipapnya itu. Malu kak z bila cipapnya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah menyentuhnya kini di pegang malah dikorek dengan geram oleh budak muda seperti man. ‘tak tahan saya mkcik, first time dapat pegang cipap…!! Kata man sambil sebelah tangan memeluk belakang kak z, sebelah lagi mengorek cipap kak z. tiba2 man berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya. Lalu terpacul lah batangnya yg tegang keras dan stim itu. ‘issshh…besarr nyaaa batang budak ni….teruk aku aku kalau dia masuk ni!! Jerit kak z dalam hati sebaik melihat batang man…tegang, keras, panjang dan besar…air mazi dah meleleh dihujung batang man. Serentak dengan itu, man terus memegang batangnya dan menghala mencari lubang cipap kat z. ‘mann..jangan maann…mkcik tak mauu…’ rayu kak z mengharap. ‘saya tak tahan makcik…nak rasa jugak cipap makcikk….saya tak pernah main lagi makcik…kejap je makcikkk..!! balas man. Terus dia menolak batangnya masuk lubang cipap makcik z…’isskk iskkk…mannn….sakit mkcik man….aduuu..mann…aduuu…sakitttt..pelan2 sikit..jangan tolak kuat kuatt…sakit makcikk mann…’ kak z merintih, hampir telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan man yg tegap, agar tidak telentang. Perit pedih rasa cipapnya ditujah batang man yg besar panjang itu, jauh beza dari saiz batang abg sahak suaminya. Tambahan pula cipapnya tak cukup basah walau dikorek oleh jari man tadi. ‘ooohhhh…makcik…sedapppnyaaa…’ keluh man, yg baru saja hilang terunanya dalam cipap kak z. tak sangka dia cipap kak z begitu ketat lagi walau dah anak 3 dan dah umur 40 han. Dengan 2 kali tekan batang nya santak sampai kepangkal masuk dalam cipap kak z. sambil memaut pinggang kak z, man mula menghenjut, ‘oohh…sedapnya makcikkk…ooohh ooohhh…’ erang man, sambil merenung mata kak z. kak z memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka man, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah cipap memberi nikmat kepada batang anak muda ini, yg sangkanya macam anak padanya. Sesekali man tunduk melihat batangnya keluar masuk cipap kecik kak z. sesekali pula dia menatap muka kak z, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat mata hitam kak z hilang, yg nampak mata putihnya sahaja. Cipap kak z pula semakin sedap dan semakin licin rasanya. ‘aduu..aduuu…uhhhh..uhhh….’ kak z mengerang sayu…senak, padat dan sesekali sedap dirasainya, tak pernah dia menyangka cipap kecik nya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya hanya batang suaminya saja yg akan menujah cipapnya, tapi kini batang lain pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. ‘ mann…aahh…sudah laaa….tak larat dah mkcikk nahan ni…man pun dah merasa dah cipap makcik, man cabut yee…’ rayu mkcik z. ‘ kejap lagi mkcik…jap je lagi ni…aahhh aahhh aaahhhhh..sedapni mkcikkk!!’ man terus menghenjuit laju. Kak z tau man dah dekat nak sampai, ‘MAKKKCIKKK…SEDAPPPNIII…AAGGHHH AGHHHH…!!! Uhhhhhhh..oohhhhh..’ man terpancut sudah. Terbalik mata kak z menerima tusukan paling dalam btang man yg besar panjang itu, dan cipapnya terkemut kemut m

    enerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama mcm pancutan lemah suaminya. Suam2 panas rasa kak z dalam cipapnya. Man memeluk kak z erat, sambil melepas saki baki nikmatnya, batangnya masih terendam dalam cipap kak z. kak z pula seolah olah tidak sedar dia juga memeluk man, kakinya berbelit dipinggang man. Itu reaksi spontan kak z bila menerima pancutan airmani tadi, hingga tak sedar dia pula memeluk man dan mengemut ngemut cipapnya pada batang budak muda ini. ‘maafkan saya mkcik z, saya tak tahan sangat tadi…’ bisik man ditelinga kak z. batang nya masih berdenyut denyut dalam cipap kecik kak z. ‘tapi cipap makcik z memang sedapp..best sangat sangat…saya melancap pun tak sama sedap camni’ bisik man lagi. Kak z diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja. Perlahan dia menolak badan man merenggang, dan perlahan lahan man menarik keluar batang nya dari cipap kak z, sambil mata kedua duanya melihat batang man tercabut dari cipap kak z. terlopong lubang cipap kak z selepas batang man di cabut. Air mani meleleh pekat dicelah bibir cipap kak z. Kak z turun dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju bilik air. Pedih rasa cipapnya semasa dibasuh tadi. Memang besar batang budak ni, fikir kak z…tak sama mcm batang laki aku, fikirnya lagi. Sebaik kak z keluar bilik air, man menghampiri kak z, ‘ni lap ngan towel ni makcik…’. Man menghulurkan towel, matanya merenung cipap kak z yg masih basah lepas dibasuh. Sambil tertunduk tunduk, kak z mengelap cipapnya dan berjalan masuk biliknya. Selang 5 minit, Man tiba2 masuk ke bilik dan memeluk kak z dari belakang, dan mendorong kak z meniarap atas katil. ‘mann apa lagi niii…dah la…jangan buat mckik camni…’kak z merayu. Man membetulkan dirinya berada celah kangkang kak z dan mendatangi kak z dari belakang, dia menarik pinggang kak z agar kedua peha kak z berada atas pehanya. ‘saya nak sekali lagi makcikkk…’ kata man bernafsu. Dalam keadaan meniarap, dan peha terkangkang atas peha man, kak z merasa man mula meletak batangnya ke lubang cipapnya. ‘ aaahhhh…makcikk…aahhh..’ man mengerang sambil menolak masuk batangnya. Dan kak z tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang budak muda cepat tegang semula. Sekali lagi kak z kena tujah cipapnya, kali ini dari belakang pula…’aduuu..mannnnnn…pelann sikitt mannn….teruk mkcik cam nii…’ keluh kak z. ‘aahhh mkcikkkk…sedapppnyaa makcikkkk..’ man mengerang sambil henjut laju. Dia semakin rakus bila merasa kak z melawan menggoyang punggung kebelakang bila man menujah batang nya. Tak sampai 5 minit man merasa badan kak z tersentap sentap, ‘aarkk aarkkk…arrkhhh…maannn…aarrkkk arkkk….’ Kak z mcm orang tercekik. Badan nya tiba2 longlai. Man makin rakus bila terasa batangnya dibasahi air kak z… ’makcikkk…aargghhhhh…makkcikkkk… sedappppp makcikkk….!!’ Erang man bila terasa cipap kak z mengemut ngemut batangnya. Kak z sudah macam bersujud atas tilam, punggungnya terlentik menonggeng menahan tujahan batang man dalam cipapnya. Longlai badan kak z kerana tadi dia sampai kemuncaknya, kak z tak dapat menahan diri dari merasa sedapnya kena batang muda. Walau suaminya masih menyetubuhinya,tapi agak jarang sejak akhir2 ini kerana mungkin abg sahak dah jemu. Kini batang muda sedang menujah cipapnya, batang yang lebih panjang, besar dan keras. Sehingga dia tak mampu menahan klimax nya tadi. Kini man mula menguli tetek kak z yg masih bert-shirt. Sungguh bernafsu man membalun cipap kak z, seksi sungguh man melihat kak z yg bebrbogel pinggang ke bawah, masih bertshirt ini menonggeng menahan cipapnya. Melihat cipap kak z yang bercukur licin, man tau kak z menjaga cipapnya dengan elok untuk dinikmati suaminya. ‘sedapppnya makcikk….man nak pancut dah niii…aaagghhhh..agghhh…makcikkk…aagghh’. man mengerang kuat. ‘aahhh..ahhhh…mannn….aarrkk..arrkkkk…’ kak z sekali lagi macam teresak2, cipapnya mengemut ngemut.”aaarrkkkkkk…aarrkkk..’ kak z sampai lagi. ‘makcikkkk..mann nak pancutt niiii…aarrghhhh…’ spontan mendengar erangan itu, kak z menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur man, dan kak z mengurut2 buah z

    akar muda itu. “AAAGGHHHH..MAKCIKKKK…AAGGHHH…!!’ man menekan batang santak dalam cipap kak z, dan kedua kalinya memancut airmani dalam cipap tua kak z. kedua2 nya tertiarap, termengah2 macam baru lepas berlari. man meniarap atas belakang kak z. batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang cipap kecik kak z. kak z lembik macam pengsan, cipapnya terasa penuh diisi batang besar man. Punggung kak z sesekali bergerak2 bergesel ari2 man, geli rasa punggungnya yang putih itu terkena bulu man itu. Cipapnya pula sesekali mengemut batang besar man. Sambil meniarap ditindih itu,kak z teringat juga kata2 suaminya yg bimbangkan kak z menumpang rumah budak lelaki. Walau budak muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan kak z boleh menaikan nafsu sesiapa juga. Cuma kak z saje tak sangka nafsu mereka sehingga ingin menyetubuhi nya. Kak z sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja bila geram melihat tubuhnya. Tapi kini cipap kak z dah pun diterokai batang lain dari suaminya. ‘makcik z ok ke…’ man bebisik pada kak z. ‘eeemm…’ itu saja jawapan kak z. Sambil meniarap atas kak z, man masih membiarkan batangnya terbenam dalam cipap kak z. sesekali merasa cipap, biar balun puas2, pikir man. Tak sangka cipap perempuan dah 40han ini masih ketat dan nikmat. ‘sedap betul cipap makcik..ketat la mkcik’. Bisik man. ‘ bukan cipap mkcik yg ketat, tapi batang man tu yg besar sangat, makcik anak tiga dah…mana la ketatnya lagi’. Balas kak z lemah. ‘man nak lagi seround makcik…’ man berbisik. ‘isss…man ni, kuat betul laa…lembik makcik dah man balun.’ Kak z mengeluh lemah, terasa batang muda dalam cipapnya itu mula menegang lagi. Elok man baru nak mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak z terus menelentang, batang man tercabut. Masih di celah kangkang kak z, man sambil merangkak atas badan kak z cuba mencapai telepon. ‘helo, ..yer…saya man…ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik jap..’ man yg masih berada dicelah peha kak z menekup gagang telepon..’ suami makcik…’ man berbisik…dan menunggu beberapa saat, baru man beri gagang pada kak z. ‘ heloo..w;salam abangg…’ kak z menjawap. Menahan nafas ketika man memasukkan semula batang ke lubang cipapnya yang tersedia menadah kerana kini kak z dah menelentang. ‘aaa…sihat…abg sihat kee…ooo…petang ni z pegi lagi tengok iza, ..ye…ni rehat2 je kat rumah budak man ni..’ kak z berhati2 menjawab membohongi suaminya, sambil mata merenung man yg sedang menyorong dan menarik batang keluar masuk cipapnya perlahan lahan. ‘ iss tak laa abaanngg…abg risau sangat, tak kan budak man tu nak buat z camtu….’ Terlihat sekilas senyuman kak z merenung man, ketika dia menuturkan kata2 itu. Kak z menggeleng kepala kepada man ketika man menggosok2 biji kelentit nya dengan jari..sambil batangnya disorong tarik. ‘alaa..abg ni risau sangat ye, oooo..abang risau dia balun cipap z ke…abg niii…ala cipap z dah puas abg balun dah…alaa…budak2 bang, bukan besar mana pun batang dia bang..’ kak z senyum lagi melirik pada man. Mendengar itu, man menguatkan hayunan batang nya ke cipap kak z. ‘ alaaa abang ni…jauh ni baru abg risau kat z ye..masa dekat abg taknak pula cipap z selalu’ kak z berbual ngan suaminya seolah2 mau menaikkan nafsu man. ‘aahhh abggg..aahhhh….abannggg..man rogol z abangg…ahhh..aahhh..’ kak z membuat bunyi2 begitu dalam telefon. ‘ zaii…zaiii..! betul ke dia rogoll nii…budak tu kat mana?’ terdengar suara abg sahak dalam telepon itu. ‘alaaa..abg ni…z saja usik abgg…’ kak z ketawa kecil. Cuma abg sahak tak tahu, memang ketika itu man sedang membalun cipapnya dengan rakus kerana geram mendengar kata2 kak z dengan suaminya. ‘Abanggg…sedappp abanggg…aahhhhhhh..’ kak z teruss bermain kata2 dengan abg sahak. ‘iss..zaii ..jangan memain cam ni, risau abg dengar, rasa macam budak tu sedang balun cipap z aja’…jawab abg sahak. ‘ hehe..tak lah abang…z me..main..jee..abg..’ kata kak z, sambil menahan sedap cipapnya di tujah batang man. Dan akhirnya kak z mangangkat punggungnya, ketika menerima pancutan airmani man, sambil memegang gagang telepon. ‘aaaahh abanggg..ahhhhhh…aahhhh..’, kak z menikmati pancutan itu, sambil

    mengatur kata2,’ z memain je abang, saja bagi abg rindu kat z ….’ Beritahu kak z pada suaminya, dan meletak gagang talipon. ‘aaaaahhhhh…uuhhhhh..’ baru kak z melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar. Dan kali ketiganya man tertiarap kesedapan atas badan kak z. dan di kedah sana, abg sahak meletak gagang taliponnya geram, geram isterinya memain2kan nya dengan erangan sebegitu. Cuma abg sahak tidak tahu, isterinya mengerang akibat cipap keciknya kena balun batang besar panjang budak muda. Dan di kedah sana abg sahak bersiap2 untuk menjemput kak z. memang dia risau isterinya menumpang di rumah budak bujang itu. Kak z pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah2 membenarkan man merogolnya. Nak dikata kak z melarang, dia sendiri macam rela cipapnya dijolok batang budak muda itu. Malah dia jadikan bahan gurauan dengan suaminya tadi. Dengan cara dia mengangkang cipapnya tadi, kak z tau man akan mendatangi nya lagi. Budak itu sudah merasa betapa sedapnya cipap kak z, dan kak z pula tak melawan ketika man membalunnya kali kedua dan ketiga tadi. Kak z tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan sepanjang itu, kak z tak berdaya menahan sedapnya. Cuma setelah kena tiga round tadi, terasa sakit2 cipapnya. Maklumlah, cipap yg kecik begitu kena hentam batang teruna besar panjang. Bagi man pula, kerisauan kalau2 kak z akan memarahinya hilang terus. Kalau kak z benar2 tak rela, tentu kak z dah keluar dari rumahnya. Setelah melihat cipap kak z yg licin bercukur, man tahu bahawa kak z paham tentang cipapnya itu untuk kenikmatan suaminya, atau untuk mana2 batang yang mahu menggunakan nya. Malam itu, ketika kak z mula baring untuk tidur, bdannya rasa ditindih. Kak z tahu, man ingin menikmati lubang cipapnya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit teteknya diuli, cipapnya pula dikorek jari man. Kak z tak berdaya menahan cipapnya dari basah bila dikorek begitu. Sedar2, batang man dah memenuhi cipap kecik kak z. setelah 30 minit, isteri orang anak 3 ini terkapar longlai kena penangan batang muda yg sedang kemaruk cipap.

    Seks dengan Ibu Tiri

    p>NOTA: pengguna telefon pintar Android disyorkan guna Browser Dolphine untuk mudah tonton video

    ♥ Cinta Ibu Tiri
    Þ Babak
    1

    Kisah benar oleh RossLan - Kuala Lumpur

    Semua ini terjadi beberapa bulan lepas dan selama ini saya menyangka ianya mustahil boleh berlaku ke atas diri saya. Namun, seolah telah ditakdirkan - pengalaman ini telah mengubah sikap dan cara hidup saya. Untuk pertama kali, saya merasakan diri saya telah melangkah ke alam dewasa yang penuh dengan misteri dan kejutan. Banyak perkara yang selama ini tidak terlintas dalam fikiran saya telah berlaku. Baiklah, begini kisahnya:

    Nama saya Rosslan dan baru menyambut hari lahir ke 19 tahun. Tubuh saya sederhana saja, tapi mempunyai saiz zakar yang agak besar - hampir 8 inci panjang dan agak tebal dan kuat kerana saya amalkan mengurut zakar saya setiap pagi dan malam sejak umur 16 tahun lagi. Mungkin kerana dengan tubuh dan zakar yang sehat, saya perlukan seks yang lebih kerap dengan perempuan. Saya tak suka melancap kerana bagi saya ianya tak dapat menyamai kemutan cipap wanita. Maklumlah, tinggal di bandaraya KL ni…sana-sini perempuan seksi!

    Saya tidak kira sama ada yang muda atau yang lebih tua dari saya, dengan yang cantik atau sederhana, tapi saya lebih sukakan wanita yang mempunyai payudara besar dan punggung bulat dan montok yang memberi petanda bahawa mereka sehat dan gemarkan seks rakus. Paling saya suka ialah wanita yang umur pertengahan 20 tahun. Namun, saya tak kesah sangat kalau mereka lebih berumur dari saya. Kali terakhir saya memantat seorang wanita 45-tahun dan aksi dia tidak mengecewakan saya. Lagipun, semua wanita mahukan seks ~ hanya lebih ramai yang malu untuk melafazkannya.

    Saya tinggal di sebuah apartment dengan ibu tiri saya. Namanya Nur Hayati, tetapi saya memanggilnya Makcik sahaja, dan saya rasa lebih selesa dengan panggilan itu walaupun dia kelihatan jauh lebih muda dari usianya. Tubuhnya lampai, punggungnya montok dan memakai coli size 34D. Umurnya baru tiga-puluh-enam-tahun, bapa saya meninggalkan kami enam tahun lalu - kononnya mencari pekerjaan di Singapura, dan sejak itu kami tidak menerima apa berita darinya - entahkan hidup entahkan tidak.

    Sebabkan terlampau sayangkan ayah saya Makcik terus hidup membujang dan tidak pernah merasakan dirinya telah bercerai. Makcik agak pendiam dan saya tidak pernah memikirkan dia seorang wanita yang menarik dari segi seks. Pada pandangan saya dia suri rumah yang baik dan seorang pemalu. Bila keluar rumah Makcik sentiasa memakai tudung moden dan baju kurung moden yang adakalanya menampakkan bentuk tubuhnya yang seksi.

    Saya pasti bahawa tidak satu pun angan-angan seks memasuki fikirannya, meskipun kerap juga saya lihat dia berjalan di dalam rumah tanpa memakai coli atau seluar dalam. Saya dapat lihat payudaranya terbuai-buai ke kiri kanan dan putingnya terpacak di sebalik blaus atau T-Shirt yang nipis. Punggung montoknya akan terhayun disebalik kain batik apabila dia berjalan tanpa memakai seluar dalam. Kadang-kadang Makcik tidak pernah teragak-agak menyuruh saya menolong dengan kancing-coli yang degil. Kami hidup dalam suasana mesra tapi agak diam dengan hal masing-masing. Lagipun sebagai seorang lelaki apalah sangat yang saya dapt berkongsi cerita dengannya…dan Makcikpun lebih banyak menghabis masanya dengan jiran-jiran wanita di sebelah apartmen kami.

    Namun pada harijadi saya yang ke 19 tahun semuanya berubah…hari yang bersejarah itu telah menukar pandangan saya mengenai ibu tiri saya ini. Hari itu semasa dia keluar membeli belah, saya tidak sengaja telah membaca diarinya. Saya tiada niat langsung untuk menceroboh privasi MakCik, tapi … Ketika itu saya sedang berbaring di atas katil Makcik dan terjumpa diarinya terbuka, dan dengan tak sengaja saya terselak satu mukasurat!

    Ini adalah apa yang tertulis dalam buku catatan harian itu: ”Aku berdiri di dalam tren LRT yang penuh sesak, dan merasa zakarnya yang keras mengelongsor jauh ke dalam rekahan punggungku, dia membuat aku hampir-hampir klimaks di dalam tren yang sesak dengan penumpang!”

    Dan, ”Melihat lelaki yang sama di panggung wayang, kami mengambil bangku bersebelahan dan jauh dari penonton lain… aku menghisap zakarnya sampai puas.” Wow makcik-ku! …siapa sangka!!! Kemudian terdapat satu lagi catatan: ”Jika Roslan tahu yang aku mengintai sewaktu dia mandi, dia mungkin membenciku. Zakarnya jauh lebih besar daripada ayahnya! Adakah dia pun kuat seks seperti ayahnya?” Dan makcik menyambung lagi: ”perbuatan sumbang mahram atau tidak, aku akan goda dan FUCK anak tiriku ini suatu hari nanti !”

    Entah berapa lama Makcik berdiri memerhatikan saya yang tidak perasan kehadirannya. Dia melangkah masuk dan mukanya agak merah sewaktu mengambil buku catatan tersebut dari tangan saya. Makcik dengan selamba menutup buku itu dan meletakkanya di atas almari solek dan menanggalkan tudung dan blausnya sambil berkata. ”Panas betul kat luar tu…” Dalam keadaan tubuhnya yang hanya bercoli tipis, dia berkata, ”Lan, nanti makcik panggil kamu untuk makan malam ya.” Saya terpinga-pinga tak dapat berkata apa-apa! Sewaktu makcik berjalan keluar, saya lihat punggung makcik bergoncang .. saya pasti dia tidak memakai seluar dalam. Zakar saya pun terus keras gila. Apatah lagi bayangan Makcik menghisap zakar seorang lelaki, seperti yang tercatit dalam diari itu bermain liar dalam fikiran saya.

    Dinner kami malam itu lebih tenang dari biasa; kami bercakap tentang membeli belah dan kenaikan pangkat saya di tempat kerja…dan bergurau tentang jiran baru kami, Karen - gadis Cina yang kelam-kabut itu. Makcik langsung tidak menyebut tentang buku catatannya. Perbuatan sumbang mahram atau tidak, zakar yang gian tak dapat membezakannya - kerana semakin lama kami bersembang, ingatan saya tidak dapat mengelak dari mengimbas kembali kejadian petang tadi.

    Selepas makan malam, saya pergi ke dapur, seperti biasa menolong Makcik mengemas apa yang patut. Makcik ketika itu berada di sink. Dia agak gugup bila saya meletakkan satu tangan saya pada pinggangnya. Tapak tangan saya yang satu lagi meraba punggung Makcik yang disaluti kain batik sutera yang agak tipis. Saya dapat rasakan yang Makcik tidak mengenakan panties kerana tidak terdapat garisan seluar dalam bila saya meraba.

    “Siapakah lelaki di panggung wayang itu, Makcik?”, saya bertanya dengan lembut dan yakin, sambil tangan saya meraba buah dadanya pula. Suaranya menggeletar tapi cepat menjawab..“Makcik pun tak kenal, tapi dia selalu di situ setiap Selasa tengahari. Makcik bertemu dengannya di sana hanya beberapa kali”, Makcik menokok tambah tanpa saya minta. Sambil-sambil tu Makcik sempat mencapai tangannya ke belakang dan mengenggam zakar saya yang keras, dengan berbisik antara dengar dan tidak “Aku mahukan kau Lan”, dan saya lihat mata Macik sudah kuyu dalam berahi.

    Saya pun berhenti meramas buah dada yang gebu itu, sambil melondehkan kain batik Makcik, saya membongkokkan badan sehingga muka saya menyentuh punggung montoknya. Wow…saya tidak menyangka punggung Makcik begitu bulat dan cantik..dan di celah kangkang Makcik tidak banyak bulu pantat, mungkin Makcik baru mencukurnya … saya hampir-hampir terpancut air mani melihatkan senario yang hebat ini. Di sebalik peribadinya yang sederhana, saya sedikitpun tak menyangka yang Makcik mempunyai tubuh yang sangat mengiurkan. Saya mencium pahanya dan sekitar punggungnya yang putih gebu dan lurahan rahsia yang terpampang di depan muka saya.

    Makcik menoleh setiap kali saya mengigit halus kedua-dua belah punggungnya yang semakin hangat … renungan matanya yang layu seolah merestui perbuatan saya 100% dan mahukan saya segera melakukan sesuatu yang lebih rakus. Saya merangkul pinggulnya dan menjilat jauh ke dalam rekahan rahsia yang tertonjol di muka saya. Makcik membongkok, meletakkan lengannya di atas pangkin singki dan melekapkan pipinya di situ - lidahnya menjilat-jilat bibir seolah tak sabar untyuk aksi yang seterusnya. Makcik telah kalah dan menyerah pada nafsu berahi yang semakin meluap-luap, dan saya pula akan bakal memacu kejantanan saya jauh ke dalam lubuk birah yang hangat dan padat itu.

    Saya pun mula menguak pelepah punggung Makcik dan dapat melihat lubang faraj Makcik yang basah dan tercungap-cungap kemerahan. Lubang sejuta nikmat itu sudah ternganga menantikan lidah saya yang semakin menghampirinya! Saya menjilat rekahan punggung dari lubang duburnya sampailah ke bibir faraj Makcik seperti anjing lapar menjilat tulang dan Makcik memberi respon yang rakus dengan menolak bontotnya ke muka saya, sambil menggeliang-geliut. Batang hidung saya yang mancung terus-terusan di asak oleh punggung gebu Makcik yang sengaja menyentuh kedua-dua lubang kemaluannya pada muka saya.

    Untuk membalas asakan Makcik itu, lidah saya merayap antara lubang dubur dan cipapnya - saya menjilat kelentit Makcik dan menyapu lidah saya pada bibir farajnya sampai ke pinggir lubang duburnya. Makcik terjengket-jengket di atas ujung jari kakinya menerima asakan saya yang bertubi-tubi, pinggulnya menonggeng ke atas dan dengan kaki yang terbuka Makcik meletakkan tapak tangannya pada kedua belah punggung dan menariknya keluar untuk memberi saya laluan yang lebih mudah…dan suatu pemandangan yang hebat - saya dapat lihat dengan jelas lubang dubur Makcik yang ketat dan coklat kemerahan turut terkemut-kemut. Mungkin Makcik sengaja mengembang-kuncup lubang duburnya untuk menarik perhatian saya ke situ!!!

    Saya terus meratah bibir faraj Makcik. Sesekali saya julurkan lidah dan menyentuh biji kelentitnya yang keras dan agak besar, hampir separuh jari kecil saya. Makcik merengek kesedapan setiap kali lidah saya menjilat biji kelentitnya. Dalam posisi begitu, hidung saya tidak dapat mengelak dari menyentuh lubang dubur Makcik. Barangkali inilah yang Makcik inginkan ~ kedua-dua lubangnya mendapat sentuhan dari saya. Hidung, mulut dan dagu saya yang berjanggut sejemput itu habis basah dengan cream yang mengalir dari lubang cipap Makcik.

    Makin lama, air mazi Makcik semakin meleleh dan jatuh di atas lidah saya; ianya tidak berbau tapi terasa sedikit masin, macam masin mentega pun ada. Tak dapat saya ceritakan betapa hebatnya respon pantat Makcik 36 tahun ini. Dengan goyangan pinggul dan hayunan ke depan dan ke belakang macam penari Dangdut tengah naik syeh, Makcik seolah-olah mahu menghisap lidah saya dengan bibir pantatnya!!! dan semakin lama, semakin rakus menggelek bontotnya.

    Untuk tidak menghampakan kemahuan Makcik, saya masukkan lidah saya ke lubang farajnya se dalam-dalam yang mungkin. Hampir seluruh lidah saya meneroka lubang yang basah kuyup itu - saya ngangakan mulut saya dan menempatkan bibir saya dicelah bibir faraj Makcik…seolah-olah kami berkucupan, tapi seorang mengguna bibir yang lain… “Hmmmhh ooooh…” Makcik meraung kecil dan mungkin dia klimaks bila seluruh lidah saya menjolok ke dalam lubang faraj kerana sejurus itu Makcik meminta saya memantatnya dengan batang zakar saya yang sudah 200% keras!!! Dengan suara terketar-ketar menahan birah ” Lan, Makcik nak rasa zakar kau sekarang..tolong Lan..Makcik dah tak tahan ni…cepat sikit Lan..please Lan ..please” Makcik dah mula speaking English menandakan nafsunya sudah meluap-luap…. [ kekadang saya terdengar juga Makcik cakap manja-manja dan berbisik dalam bahasa English bila bergayut kat telefon - entah jantan mana..saya pun tak pernah terfikir sehinggalah hari ini… ]

    Seperti menerima arahan ketua, saya pun tidak membantah dan terus berdiri dengan perlahan, sambil zakar saya menyapu bahagian dalam kaki dan paha Makcik. Dia mencapai tangannya ke belakang dan menarik rambut saya dengan agak kasar supaya cepat berdiri !!! Apabila batang zakar 8 inci saya singgah di celah kangkangnya Makcik cepat-cepat mengepitnya dengan menyilang kakinya! Ketika itu saya rasa seolah zakar saya sudah melekat dan jadi sebahagian tubuh Makcik. Nasib baik ketinggian Makcik yang hanya dua inci lebih rendah dari saya … kalau tidak, teruk juga saya kena membongkok.

    Dengan kakinya yang bersilang dan mengepit kuat batang saya, Makcik menghenjut ke depan belakang dan saya turut terhoyong hayang dikerjakan nafsu buas Makcik yang macam perempuan kerasukan lagaknya. Saya dapat rasakan jari-jemari Makcik meramas-ramas kepala butuh saya dan mengenggamnya, sambil batang zakar saya membelah bibir farajnya. Kami berdua sama-sama menghayunkan pinggang dengan satu tempo dan air mazi Makcik yang mereneh berdecit-decit mengeluarkan bunyi yang lucah setiap kali kami mengenjut.

    Oleh kerana Makcik menonggeng dengan kakinya terjengket, kemaluan kami adalah pada paras yang sama dan memudahkan saya menyorong batang saya ke depan dan belakang. Tapi Makcik masih tidak mahu melepaskan grip pada batang saya….saya dapat merasakan bibir faraj Makcik seolah menjilat-jilat bahagian tengah batang saya. Mungkin Makcik sengaja mengepit kuat, supaya saya tidak pancut lebih dahulu……

    Tapi lutut saya sudah semakin longgar kerana lama dalam posisi itu…dan hayunan saya sudah mula goyah. Makcik menyedarinya, lalu dia melepaskan batang saya yang seperti spring keluar dari cengkaman pantat Makcik. Kini zakar saya berlabuh di celah punggung Makcik dan berlomoran air mazi Makcik. ” Okay Lan…now you can FUCK my pussy….” sambil kata gitu, Makcik melangkau kaki kanannya ke atas dan merehatkan lututnya atas sink. Zakar saya hampir memuntahkan pelurunya melihat aksi lucah Makcik saya yang mencelapak sink meminta dijimak oleh anak tirinya….Lubang pantat Makcik terbuka luas , tanpa segan silu menunggu saya untuk memantatnya seperti anjing betina yang gian batang.

    Apalagi…saya pun terus menujah batang saya ke arah lubang itu…namun mungkin kerana posisi kami yang janggal, kepala zakar saya menyentuh lubang faraj dan dubur Makcik bergilir-gilir. Saya mengasah batang saya di kedua-dua lubang tersebut dengan hanya suara Makcik merengek-rengek ooohhh dan mmmhhhh menahan sedap yang teramat. Saya lihat bulu tangan Makcik meremang dan bintik halus pada bahu, lengan dan bontot Makcik. Saya menyangka Makcik akan klimaks..jadi saya pun terus mengasak ke lubang gol sampai rapat dua biji bola saya pada pantat Makcik…tapi Makcik menolak badan saya ke belakang…sambil tercungap-cungap berkata “..Lan belum lagi…buat macam tadi tu…”

    Saya pun menarik keluar zakar saya yang basah kuyup dan mengeselnya pada celah punggung Makcik seperti mengesel biola. Bunyi-bunyi lucah yang keluar dari celah kangkang Makcik kedengaran lebih merdu dari gesekan biola Vanessa May…Entah macam mana sewaktu saya mahu merapatkan kepala butuh saya dengan kelentit Makcik, ia tergelincir dan menyentuh tepat pada lubang dubur Makcik…kebetulan Makcik sedang mengenjut punggungnya ke belakang…dan entah macam mana saya pula menujah ke depan - tanpa dapat kami elakkan kepala butuh saya terjelus ke dalam lubang dubur Makcik….kami sama-sama terdiam seketika. Kejadian yang tidak diduga akan berlaku ini membuat kami cuba memikirkan tindakan seterusnya.

    Saya mula sedar yang Makcik menguncup lubang duburnya dengan agak kuat seolah sengaja mahu merasakan kapala zakar saya dalam duburnya. Setiap kali saya cuba menarik keluar Makcik mengemut kuat, dan saya rasa suatu kelazatan yang tak pernah saya alami pada batang zakar saya. Kini Makcik mula menyorong bontotnya ke arah saya dan 3 inci zakar saya tenggelam dalam lubang itu. Saya merasa confuse kerana antara perasaan bersalah dan sedap meliwat Makcik. Tapi yang herannya, Makcik langsung tidak membantah…malah Makcik terus membiarkan batang saya menjolok perlahan-lahan ke dalam lubang larangan itu. Kami sama-sama memulakan tempo baru ~ kali ini dengan penuh sedar bahawa konek saya sedang menujah lubang larangan!!!

    Makcik terus menggalakkan perlakuan saya, sambil mengusap-usap buah dadanya dan menggentel puting teteknya sendiri. Seolah-olah Makcik khayal dalam dunianya sendiri tanpa membantah perlakuan anak tirinya yang separuh batang zakar tertanam dalam duburnya. Tiba-tiba saya merasakan satu nikmat yang tak dapat saya gambarkan apabila liang dubur Makcik seperti memerah batang saya dengan kemutan yang bertubi-tubi….kedengaran suara Makcik seolah meneran dan tertahan-tahan dan nafasnya tercungap-cungap mhhmm…mhhmmhh

    “ Hayati…” oops saya terlanjur menyebut namanya “ Hayati…I’m cumming…oooooooh” Makcik @ Hayati melepaskan gripnya dan saya memuntahkan airmani panas yang cukup banyak ke dalam lubang bontot Hayati membuat dia tersentak menerima pancutan kuat yang membanjiri duburnya…setiap pancutan saya disambut dengan kemutan liang duburnya. namun hanya separuh batang zakar saya yang tenggelam di dalamnya. Pada waktu yang sama saya meraba pantat Hayati, tapi mendapati jari-jarinya mendahului saya dan rakus menjolok lubang faraj ketika batang saya dalam duburnya. Hayati menghampiri klimaks dan terus menolak bontotnya ke belakang untuk memasukkan batang zakar saya sebelum ianya lembek … saya merasakan otot dalam tubuh Hayati seolah-olah memerah keluar setiap titik airmani saya yang masih bertakung di salurannya…ketika nafsu kami memuncak, Hayati melayan saya sebegitu rakus seolah dia bukan lagi ibu tiri dan saya bukanlah anak suaminya - kerana nafsu birahinya yang tak terbendung, saya telah memantat wanita yang masih menjadi isteri kepada ayah saya.

    BERSAMBUNG … … Hubungi Kami

    Isteri Curang dengan Buruh Binaan

    Akibat suami yang mati pucuk, isteri muda ini terpaksa melampiaskan nafsu dengan buruh binaan dari syarikat kontraktor yang sedang membuat kerja ubahsuai di rumahnya. Wanita ini telah berkahwin dengan seorang lelaki berumur 60 tahun berstatus Dato’ dan juga suami kepada dua wanita lain. Ikutilah cerita seterusnya bagaimana wanita yang kesepian seks ini terjebak dalam sangkar nafsu yang menggila dengan seorang lelaki yang dia hampir tidak kenali …

    ♥ Sangkar Berahi
    Þ babak 1

    Puas sudah Mila menghisap zakar Dato Kamal, tapi senjata sulit Dato berumur 60 tahun ini hanya mampu bangun separuh tiang dan masih terkulai di tapak tangannya. Mila membelai-belai zakar tua itu yang melingkar seperti malas untuk bangun dari tidurnya. Mila kecewa kerana meskipun sudah lama berkahwin dengan Dato K, dia masih belum dikurniakan zuriat yang dia harap nanti dapat menjadi waris yang sah ke atas kekayaan Dato yang bernilai puluhan atau mungkin ratusan juta Ringgit. Namun yang menjadi keresahan Mila ialah dia masih berstatus dara kerana sejak mereka kahwin lagi, batang zakar Dato K tak pernah dapat menembusi farajnya yang ketat. Walaupun berkahwin pada usia yang agak lewat, pada umur 33 tahun, Mila tetap menjaga kesucian anggota syahwatnya dan tidak pernah melakukan seks dengan mana-mana lelaki sekalipun. Sejak dari awal lagi, sebagai seorang wanita Islam yang taat, Mila bertekad untuk menyerahkan tubuhnya hanya kepada lelaki yang menjadi suaminya yang sah. Perasaan geram timbul di hati Mila bila merenung wajah Dato K yang begitu leka membalas SMS, seolah langsung tidak berminat untuk menyambung adegan seks mereka yang terganggu sebentar tadi oleh panggilan masuk dari seseorang yang Mila tak kenali … Mila mengenakan jubah tidur dan memberi isyarat tangan kepada Dato untuk keluar sebentar dari bilik kecil tersebut untuk ke bilik air yang terdapat di bilik tidur utama yang kini sedang diubahsuai. Banglo usang yang Dato telah beli dari arwah bapa Mila ini kini kelihatan seperti baharu dengan lantai marmar dan fixtures yang di import dari Italy. Memang Dato seorang yang pemurah dan tidak pernah lokek duit dengan Mila, sesuatu yang tidak ramai wanita sekarang dapat merasakan dalam hidup mereka. Namun kemewahan wang ringgit tidak dapat mengisi kesepian yang Mila rasakan, walaupun sudah bergelar isteri kepada seorang kenamaan. Mila teringin sangat untuk mendapat cahaya mata yang akan dapat menemaninya ke mana saja dia berada. Dalam laluan ke bilik tidur utama, Mila terserempak dengan seorang pekerja kontraktor yang sedang mengecat dinding yang telah pudar. Keadaan bersepah dan perkakas binaan di laluan menyukarkan Mila untuk bergerak dengan kemas dalam jubah tidur, apalagi cuba mengelak daripada tersentuh tin cat di lantai. Joko perasan yang Mila tidak begitu senang dengan kedaan itu, lalu dengan segera dia mengatur tin cat dan perkakas binaan supaya memudahkan Mila lalu di situ. Mila mengangguk dan memerhatikan wajah hitam Joko yang cuba menguntum senyum padanya dan berkata sesuatu dalam loghat Indon yang pekat, “maaf Puan, saya nggak tahu Puan ada di sini hingga berantakan lantainya, maaf ya?”. Mila tidak membalas permintaan maaf Joko, tapi sekadar senyum seorang majikan terhadap orang gaji. Sekembali Mila dari bilik air, dia nampak Joko masih tekun lagi menempel simen dan membetul dinding. Kali ini Joko sudah tidak lagi memakai baju, mungkin kerana kepanasan, tapi hanya dalam seluar jeans yang lusuh. Mila mengerling pada tubuh Joko yang fit dan berketul-ketul dengan otot akibat pekerjaan keras yang menjadi aktiviti hariannya. Sebelum ini, Mila tak pernah terfikir tentang sosok tubuh jantan seperti yang Joko miliki, tapi entah kenapa tiba-tiba Mila rasakan yang Dato K tidak mempunyai kejantanan yang tulen seperti lelaki lain yang bekerja membanting tulang seperti Joko. Sewaktu Mila jalan melintas Joko, kakinya terpijak jubah tidurnya yang labuh, Mila hilang balance dan hampir-hampir jatuh ke lantai. Mujur Joko sempat menyambut Mila dengan kedua-dua belah tangannya memeluk tubuh Mila. Namun belum sempat membetulkannya, jubah tidur Mila terselak dan menampakkan buah dadanya yang gebu dan montok di depan mata Joko untuk beberapa saat. Mila bingkas bangun dari pelukan Mila, mengucap maaf dan terima kasih kepada Joko dan bergegas ke bilik. Lengan Joko yang gagah dan tangannya yang kemas membuat Mila rasa sesuatu yang tak pernah dia rasakan sebelum ini dari seorang lelaki. Mila pun tidak faham kenapa jantungnya berdegup kencang bila dia terpandang wajah Joko tadi. Mungkinkah kerana aura kejantanan yang dimiliki Joko yang tidak kelihatan pada Dato K? … ( bersambung )

    25madam25-deactivated20180321

    Husna 9

    Ketika aku sedang menulis episod ini, aku sedang berehat di katil rumah ku. Anak perempuan ku yang baru seminggu lepas aku lahirkan terbaring lena di sebelah ku. Aku menjadi terharu melihat wajah anak ku bersama En Amir itu. Wajah anak ku memang mirip muka ku, membuatkan ku lega, setidak nya suami ku tidak akan syak yang itu bukan anak nya. Tetapi anak ku masih ada ciri2 yang sama seperti En Amir seperti matanya. Sejak kelahiran anak ku ini, pelbagai perasaan sudah aku rasai. Aku memang berasa sangat gembira kerana akhirnya aku sudah mempunyai anak sendiri. Aku banyak mengucapkan syukur pada tuhan kerana memberikan aku bayi yang sihat. Tetapi, kadang2 aku berasa berdosa kerana aku telah lahirkan anak haram. Aku juga rasa sangat bersalah kerana telah membuat suamiku untuk ingat itu adalah anaknya.

    Melihat anak ku tidur, aku teringat kembali kisah ketika aku hendak melahirkannya. Pada hari aku melahirkan anak ku, aku sudah ambil cuti seminggu dari kerja dan sudah berada di hospital selama 2 hari. Maknanya, sudah seminggu lebih aku tidak bersama dengan En Amir. Sebelum aku mula bercuti hari itu, En AMir berkata pada ku supaya menjaga diriku dan dia berharap aku akan selamat melahirkan anak kami itu. Alhamdullilah aku selamat melahirkan anak ku itu dengan tiada masalah. Ketika pertama kali aku melihat wajah anakku, aku menangis kesyukuran. Walaupun anaku itu anak haram, aku tetap menyayangi nya sepenuh hatiku. Selepas itu, aku menelefon En Amir ketika suamiku tiada. En AMir kedengaran gembira dengan berita itu tetapi apa yang berlaku selepas itu memang mengejutkan aku. Aku sedang berehat di katil ku dan di biliku, ada suamiku dan anak ku. Kami berbual mesra sambil suamiku mengendong anakku. Beberapa ketika selepas itu, kami dikejutkan dengan ketukan di pintu. Alangkah terkejutnya aku apabila melihat En Amir yang datang. Wajahku terus menjadi pucat. En Amir bersalam dengan suamiku dan memperkenalkan dirinya. Menyedari itu adalah majikan aku, suamiku membenarkan En AMir masuk. En AMir mengatakan dia datang bagi pihak pejabat dan membawa bakul buah-buahan dan barang2 bayi, mengatakan yang itu adalah dari semua warga pejabat. Suamiku gembira dengan hadiah itu dan mengucapkan terima kasih sambil mempersilkan EnAmir duduk. Aku masih lagi tergamam dan tidak mampu bercakap apa2 tapi tidak lama selepas itu aku dikejutkan dengan teguran dari suamiku. Lantas aku sedar aku berlakon di situ dan mengukirkan senyuman dan mengucapkan terima kasih. Kini, aku sedang melihat suamiku sedang bersembang dengan lelaki yang selalu menyetubuhi aku selama ini. Suamiku tidak sedar yang dia sedang melayan baik lelaki yang selama ini membuat isterinya seperti hamba seks dan anak yang sedang dipeluknya adalah anak En AMir.

    Sedang kami berbual, suamiku menerima panggilan telefon. Rupanya ibu bapa ku sudah sampai di stesen kereta api dan suamiku perlu menjemput mereka. Suamiku meminta diri tetapi membenarkan En AMir untuk berada di bilikku. Suamiku mengatakan yang memandangkan En AMir sudah susah payah datang ke sini, biarlah dia bersembang dengan ku lama sikit. Lalu, suamiku pun pergi. En AMir kemudiannya memandang ku dan memberikan satu senyuman. Lantas dia pergi ke pintu dan menguncinya dan berjalan ke arah ku. Sampai saja di sebelah ku, En Amir tunduk dan mencium mulutku. Mungkin aku memang merinduinya, aku membalas ciuman En AMir dengan penuh manja. Sambil itu, En Amir menyelak gaun hospital yang aku sedang pakai dan mula meramas2 buah dada ku yang tidak bercoli itu. Akibat ransangan dari En AMir, buah dadaku mula mengeluarkan susu. Melihat itu, En Amir tersenyum dan mula menghisap buah dadaku. Aku dapat rasakan En AMir sedang menyedut2 susuku dan aku mula terasa ghairah. Walaupun aku baru melahirkan anak, aku dapat rasakan cipapku mula basah. Selepas puas menghisap susuku, En Amir membuka seluarnya dan menghalakan zakarnya ke muka ku. Aku yang memang sudah teransang terus menyambut zakarnya dengan mulutku dan ku hisap dengan rakus. Ku memang merindui zakar EN AMir dan ku rasakan zakarnya sangat sedap. Sambil aku menghisap zakarnya, aku meramas2 buah dadaku sendiri dan dapat rasakan air susu ku meleleh keluar. Ketika aku seang menikmati zakar En Amir, kami dikejutkan dengan tangisan anak ku. Mungkin anak ku lapar tapi entah kenapa, aku tidak mahu melepaskan zakar En AMir dari mulutku. Aku terlalu teransang pada waktu itu dan aku tidak mempedulikan tangisan anak ku. Setelah beberapa ketika, En AMir menarik zakarnya dari mulutku. Dia mengatakan yang dia tidak suka dengan tangisan anak ku dan mengambil anakku. Dia berikan padaku dan aku mula susukan anak ku itu. Aku berasa bersalah pada anak ku kerana sanggup membiarkan dia menangis kelaparan tapi nafsu ku masih memuncak. Aku minta En AMir untuk membenarkan aku menghisap zakarnya lagi. En Amir hanya ketawa kecil dan menyumbat kembali zakarnya dalam mulutku. Aku seperti anjing kelaparan kerana aku menghisap zakar En AMir dengan penuh rakus sehingga aku terlupa yang aku sedang menyusukan anak ku.

    Selepas anak aku selesai menyusu, En AMir menarik zakarnya dari mulutku dan mengambil anakku. Setelas meletakkan anak itu di katil, En AMir duduk di tepi katilku dan mnyelak kain yang sedang aku pakai. Ketika itu aku tidak memakai apa2 seluar dalam. En Amir membelek lama cipapku. Mungkin dia ingin tengok jika ada perubahan pada cipapku selepas melahirkan anak. Aku cuma tersenyum melihat gelagat En AMir. Selepas itu, En AMir pun naik ke atas katilku dan mengkangkangkan aku. Jangkaan ku tepat yang En AMir ingin menyetubuhi aku sekarang. Aku pasti En AMir pasti tidak peduli dengan keadaan cipapku yang sedang kesakitan itu. Sebenarnya aku yang sudah teransang memang inginkan En AMir untuk menyetubuhi aku. En AMir meletakkan hujung zakarnya ke cipapku dan mencium mulutku. Sambil kami bercium, En Amir perlahan2 memasukkan zakarnya. Ketika itu, aku tidak lagi teransang dan mula terasa sakit yang amat sangat. Aku hampir menjerit kesakitan tetapi sejak aku sedar yang aku sedang berada di hospital, aku menutup mulutku. Kesakitan itu menyebabkan aku menangis. Aku cuba menolak EN AMir tetapi En AMir menolak kuat tanganku dan menampar mukaku. Dengan menangis, aku cuba merayu pada En AMir untuk tidak menyetubuhi aku. Sekali lagi, EN AMir menampar muka ku malah berkali2. Walaupun sakit dipukul berkali, aku tidak dapat melawan, apatah lagi menjerit meminta tolong. Selepas puas menamparku, En AMir sekali lagi cuba memasukkan zakarnya dalam cipapku. Aku tidak mahu melawan lagi. kerana takut dipukul. Aku menutup mulutku dari menjerit kesakitan dan air mata ku berjurai. Selepeas itu, En Amir mula mendayung dengan ganas. Kesakitan yang ku alami memang tidak terperi lagi.

    Sedang aku dihenjut, tiba2 suamiku menelefon aku. En Amir masih lagi menghenjut aku dengan ganas. Oleh kerana aku tidak mahu suamiku curiga, Aku menjawab telefonku,

    “Helo abg”

    “Syg….eh,nape suara syg lain ni”

    “Takde pape abg…..husna tgh terasa sakit sikit kat cipap ni”

    “Husna ni mcm tengah nangis je”

    “Yela abg…kan tgh sakit. Itu yang husna tak tahan sampai nangis tu”

    “Sabar ea syg….kitorg lmbt lg nak sampai ni. jem sket”

    “takpe…..abg bwk je kereta elok2.bye abg”

    Cepat aku meletak telefon kerana aku hampir mengerang kesakitan. En AMir tidak memperlahankan langsung dayungan nya. Selepas beberapa ketika, En AMir pun ingin klimaks. Lantas dia mengeluarkan zakarnya dan halakan ke muka ku. Aku bersiap sedia membuka mulut ku seluasnya dan menadah air mani EnAmir. Pancutan En AMir yang banyak menyemburi mulut dan mukaku. Selepas itu, En Amir pun terduduk di tepi katil ku. Aku pun menelan air mani En AMir dalam mulutku dan mengelap air mani di muka ku dan ku jilat tanganku. Air mata ku juga aku lap. Oleh kerana aku masih lagi dalam kesakitan, air mataku masih mengalir. En AMir hanya ketawa puas dapat menyiksa aku begitu. Dia mengeluarkan telefon nya dan mengambil gambar ku yang sedang menangis itu. Selesai memakai baju, En Amir duduk di sebelah ku. Aku cuba membetulkan bajuku tapi EN AMir tidak izinkan. Jadi, aku terbaring dengan baju dan kainku terselak, menampakkan buah dada dan cipapku. Bantal dan katilku pula basah dengan air mata dan susuku. Aku masih lagi terkangkang kerana cipapku masih lagi terasa sakit. En Amir masih mendiamkan diri tetapi aku tidak dapat berhanti menangis. En Amir mula menjadi marah dan menyuruh aku berhenti menangis. Lantas , aku kesat air mataku dan cuba memberikan senyuman pada En Amir.

    Selepas itu, kami berbual kecil. En Amir memberi arahan padaku untuk menjaga diriku ketika pantang nanti. Dia menyuruh ku untuk memastikan aku menjaga tubuh badan ku agar kekal seksi. Dia juga menyurh ku untuk menjaga cipapku dengan baik kerana dia tidak mahu cipapku menjadi buruk. Aku katakan padanya yang aku akan menurut segala permintaanya.Kami dikejutkan dengan ketukan di pintu. LAntas aku membetulkan semula bajuku yang terselak. Rupanya suami ku sudah sampai dengan ibu bapa ku. Selepas membuka pintu, En AMir dan aku berlakon seperti kami tidak berbuat apa2 sebentar tadi. En Amir kemudian bersalam dengan suami dan ayahku lalu meminta diri. Suamiku mengucapkan terima kasih pada En Amir kerana menemani aku. Didalam hatiku, aku terfikir adakah suamiku sedar yang dia berterima kasih pada orang yang baru saja menyetubuhi isterinya tadi……………………

    ......(Car fun)🚘👅

    … his car was actually parked not far from my home. There were several quiet lanes with few street lamps around. So, he fund a spot by the road that was pretty dark. A few cars drove past but they can’t see in as his windows are heavily tinted. There might have a few cars who drove past will wonder what is happening inside the car.. well, if they knew, they would be having a good show. They would be seeing me riding on Mr C hard cock and how horny I was.

    He leaned forward to suck on my breast as I rode him. Up and down and up and down and I controlled the speed and motion. I could feel the length of his cock sliding into me. 💦

    Me: urmmmmm…. ohhhhhh…. I’m so horny now… ommmmggg…😳😱💦

    He: Ohhhh…. Lynnnn… you are so wet and tight…. ride me harder..🐎

    I was humping on him that his car was shaking. I love to ride. This position can make me cum hard and fast. Plus, he was playing with my breast👐🏻… sucking it,👅 caressing me, playing with my nipples. I could feel myself feeling damn high and horny. I was moaning out loud in the car…..damn it…..ohhhh….ahhhh……

    I rode him awhile more and I stopped. I said…

    Me: ohhhh.. I’m so horny im going to cum soon. Quick, come fuck me from behind… (trembling voice)🐩🐺

    He: Oh yeah, I love to turn you around and fuck ur wet pussy… I love to rub your breast and seeing your butt 🍑while I’m fucking you…

    I lifted myself from him and positioned myself doggie style. …My thong was still pulled aside and I pulled it aside more. As he got behind me, he grabbed me up and kissed me from behind. At the same time, his macho hands was rubbing my breast. Ohhhhhhhhhhh…… I love it!. Feels so good. His other hands also reached for my wet pussy. It was very wet and messy now and he slipped his fingers inside me. … (hmmm..actually don’t really like finger, real wood better😌)

    He: Oh Lynn, you are so wet. Lets come together. I love your wet pussy.😽💦

    With that, he entered his hard cock into me.👆🏻 It went in easily and he started pumping me. He was in control with his strong hands holding me, and his strong thrust into me. I can feel his cock .. in and out, in and out…in and out…of me…. oh gosh😱….He was just fucking me his way.

    Me: omg😱… oh… yes… come fuck me… faster k? don’t stop🐩💦

    He: yeah Lynn.. I know u love this and u miss this right? And me too….☺️you are so naughty… ohhhhh… mmmmmm… u just miss my kiss and cock ya? And I miss to fucking your wet pussy too…ohhh babe…

    Me: mmmmmm…. yeah… ohhh.. ya… come on.. do it….do it !💦

    He was pumping me hard and his finger was playing with my clit. This made me sooooo high and I came💦💦. I moaned so hard and my body jerked. I could feel myself cuming a few more times. Then he stopped. Seems like he wanted to control and not cum yet.

    Me: Why dear..? why u stop? just come… hubby coming home soon.

    He: Oh my god.. I so hard and wanna cum.. 👆🏻

    Me: yeah.. come, just come… fuck me..

    Then I suddenly felt very daring and I opened the door and stepped out. I was in my bra and thong and heels. He wasn’t shocked!! 😱

    He: Lynn.. what you doing?? I’m not done yet.

    I didn’t say a word and I took his hands and pulled him out of the car. The street was empty and I was in the shadows, so cars would not be able to see unless they stop the car.

    Me: come here, lets do it here… outside.. come on dear, I’m still so wet and horny… come fuck me outside…..👅

    He looked shocked😱 at first and apprehensive, but with me standing almost nude in front of him, made him “buay tahan” .. he stepped out and position me doggie by the car. I spread my legs apart and adjusted my thong to the side and bend forward for him.. “Come on… lets do it.. faster.. im so wet”…💦

    He slipped his cock inside me again and banged me again. He grabbed my hips and pulled me towards him with every thrust. We were fucking just by the roadside. His hands was grabbing my boobs and caressing me. I came again and my juice was flowing down. “oh yes… just cum.. don’t hold back…”

    I lifted my butt 🍑more so that his thrust was deeper. Once I did that, I could feel he was going to cum. His cock was tensed up👆🏻💪🏻. After a few more thrust, he pulled out of me and shot his cum all over. 😅💦He was nice enough to turn away and his cum landed on the side road. Just in time, we could see a car approaching.🚗📸.. we quickly got in. We were catching our breaths and I started to clean myself up. As I did that, he was so naughty… He went to lick me again.. Gosh!!😱😳I tried to push him away, but his hands were strong.. “mmmm… let me lick up up and clean u up…”.. ohhhh.. 😳😳the feeling was shoik but I didn’t cum. He licked me 👅for a short time and I said I have to go now. He stopped and his face was wet from my pussy juice. After cleaning up, he drove me back and holding my hand….

    I asked him to stop near my block as I didn’t want to be caught…As I alighted, he thanked me for the meet up and a kiss from him…😘

    Me: I should thank you ya and a kiss back….💋

    He: Can we do this again?😜

    Me: well, lets see how much you miss me k☺️… or how u flirt with me to make me horny. …😳

    With that, I left and walked back to my home. My pussy was still wet and I was still feeling horny. Hubby would be back soon but I needed to shower and wash my thongs. 

    Sayang Adik

    FEB 4

    Posted by mrselampit

    3 Votes

    Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang. Ibubapaku adalah seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja. Mereka sering pulang kerumah pada lewat malam. Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah. Abang saya bersekolah disekolah asrama. Hobi saya ialah berfantasi. Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan. Antara fantasi saya ialah tentang seks. Saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya. Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.

    Saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn. Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya. Saya menemui Cd itu didalam begnya. Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua. Seperti biasa ibubapa kami pulang lewat. Adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik. Saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya. Saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung.  Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung. Saya bertanya kepadanya hendakkah dia tahu caranya. Dia menjawab ya.

    Saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks. Dia seperti tidak percaya. Dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk. Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri. Saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks. Dia menjawab, berbogel. . Saya senyum sinis. Saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan. Apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan. Dia seperti tidak percaya. Saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.

    Didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks. Gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih ragu-ragu. Saya memgajaknya menonton vcd lucah. Saya melihat bersama-samanya. Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks.  Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur. Saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn. Adik saya memakai baju blaus. Dia tidak memakai seluar dalam ketika itu. Saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.

    Esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat.  Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja. Sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya.  Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya.  Dia telah terlelap dengan keadaan begitu. Saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya.  Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya. Saya meminta kepadanya kebenaran untuk menjilat pepetnya. Dia seperti takut. Saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat. Akhirnya dia mengalah. Saya menjilatnya dengan perlahan lahan. Dia tidak sangka keenakkan melakukannya.

    Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyuruhnya mengulum kemaluan saya.  Saya merasa kenikmatannya.  Ahhhhhh.  Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel. Saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat. Walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya. Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu. Saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah.  Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu. Saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya.

    Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting.  Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya. Ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti. Bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan.  Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya.  Mereka pergi selama 1 minggu. Ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok. Pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan. Ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya. Akhirnya dia tewas dengan godaan saya.

    Pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya.  Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing. Saya menyuruhnya kangkang dengan luas. Saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu. Saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks. Saya memasukkan konek saya perlahan-lahan. Ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu. Itulah dinamakan kedaraannya. Dia menjerit kesakitan. Dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.

    Saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya. Sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya. Ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir. Akhirnya konek aku masuk sepenuhnya. Semakin lama semakin laju konek aku. . Adikku hanya menjerit keseronokan. Setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani. Aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh. Aku memancutkannya di dalam pukinya. Aku berhenti kepenatan. Konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku. Aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.

    Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat. Adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya. Aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar. Aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya. Kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks. Kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru. Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax. Aku menyambung selepas makan di atas meja makan. Aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa disedari oleh mereka.

    Setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti. Aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar. Dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi. Semenjak itu kami melakukan agak kerap. Jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari. Apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja. Adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks. Ternyatalah dia amat menyukainya. K ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini. Masing-masing sudah pro melakukan seks. Kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks. Jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel aku mampu untuk membuat 4 kali sehari. .

    Aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin. Membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain. Aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?. Hubungan kami lebih erat dari suami isteri. Kami tidak malu antara satu sama lain. Nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami.

    Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri. Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu. Dia suka dijolok dengan cara apapun. Semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya. Kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami. Kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai dapat melihat aksi kami itu.

    Kini aku dan adik aku sudah berkahwin. Apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks.  Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks.  Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu. Setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan.

    mellicker-deactivated20160606

    Terima Kasih Ibu

    Terima Kasih Ibu

    “Bzzzzz”. “Bzzzz”. Aku terjaga lalu mengambil phone yang berada diatas meja studyku . “Hello Zam?”

    “Hello ibu”

    “Zam tidur ker?”

    “Haah bu,  kan kat sini pukul 3 pagi ni bu, ”

    “Maaf ibu lupa, 2 minggu lagi zam dah start cuti panas kan? Ibu nak zam balik. Urgent.”

    “Eh bu,  kenapa nib u? apa yg urget sangat?”

    “Balik ajer lah. Tak boleh nak cerita di phone. Ini arahan ibu”

    “Humm,  baiklah bu.”

    Aku kembali ke pembaringan. Apalah yang urgent sangat sampai tak boleh cerita kat phone. Pelik. Tak pernah ibu berperangai sebegini. Aku cemas dan lemas memikirkan apa yg sedang berlaku di Malaysia. Ahhh,  maybe ibu nak bagi surpise jer kot. Aku menyambung tidurku.

    Keadaan hingar bingar. Lalu aku ternampak ibu melambai lambaikan tangannya ke arahku. Aku tersenyum. Ayah pun ada sekali. Tiba tiba terjegat seorang lelaki dihadapanku lalu tersenyum. “Mari zam, pak abu angkatkan beg tu.” Aku membalas “tak payah lah pak abu. Bukan berat pun.” Pak abu merupakan driver bagi keluarga kami yang telah lama bekerja untuk ayahku Dato’ Murad. Aku merupakan anak tunggal mereka. Bermacam kemewahan telah diberikan padaku selama ini. Minta apa sahaja pasti dapat.

    Sesampai dirumah aku terus mendesak ibu untuk bercerita apa yang penting sangat sehingga aku diminta balik ke Malaysia. Lalu ibu mengarahkan aku dulu lalu ibu pun membuka mulutnya. “Ibu nak zam dengar dan patuh perintah ibu. Ibu sebenarnya dah pun memilih bakal isteri zam. Dan ini gambarnya.”

    Aku tersentak. “tapi bu, ”.

    “Takde tapi tapi. Keputusan ibu adalah muktamat. Nama tunang kamu Ain. Dia merupakan anak kawan baik ibu. Minggu depan kamu menikah. Namanya Nurul Ain”

    Aku kelu. Seperti orang bodoh aku terdiam dan fikiranku kosong. Kosong. Kosong. Aku mengambil gambar diatas meja dan terlihat seorang gadis muda yang cantik. Bertudung. Wajahnya putih memerah. Hidungnya mancung dan terdapat lesung pipit dipipinya. Terdetik dihati “boleh tahan juga awek ni, ”.”Ah,  lantaklah. Malas nak fikir lagi, ”bentakku.

    Hari yang dinanti tiba. Aku dan member baikku jo, melangkah masuk ke sebuah rumah yang terseregam indah. Aku seperti mengenali rumah ini dan baru aku teringat ini merupakan rumah uncle zain yang selalu ku kunjungi bila tiba hari raya dan baru aku teringat dia mempunyai seorang anak perempuan bernama ain. Kami selalu bermain main bersama bila aku datang kerumahnya. Pasti Ain bakal isterik. Aku cuba mencuri pandang mencari kelibat pengatin perempuan. Dibalik tabir nipis aku ternampak sekumpulan anak dara duduk sambil mengusik usik sesama mereka. Sepasang mata memandang tepat ke arahku lalu tertunduk malu.

    Ayah mengarahkan aku duduk diatas bantal yg berada ditengah tengah ruang tamu. Beberapa detik yang cemas tok kadi tiba dan selepas segala proses siap, tok kadi memulakan acara, . “Afzanizam Dato Murad, aku nikahkan dikau dengan Nurul Ain Binti Mohd Zin dengan mas kawinnya 33.50 tunai” lalu aku terus membalas “Aku terima nikahnya Nurul Ain Binti Mohd Zain dengan mas kawinnya 33.50 tunai”, . Sahhhhhhhhhhh, , .. amin,  dengan sekali henjut aku telah menjadi suami orang.

    Setelah diarahkan aku bangun lalu menyelak tabir nipis dan terpandang susuk tubuh seorang gadis berkebaya pengantin duduk tertunduk. Aku menyuakan tanganku lalu Ain menyambutnya dan mencium tanganku. Buat pertama kali tangan kami bersentuhan. Jo menyerahkan sebentuk cincin lalu aku dengar gementar menyarungkan cincin tersebut lalu mencium dahi nurul ain. Ternampak muka nurul ain kemerah merahkan kerana menahan malu. Orang sekeliling bersorak. Aku turut sama menjadi malu.

    Malam menjelang tiba. Aku perlu masuk ke bilik untuk mandi dan menukar pakaian. Lalu aku mengetuk pintu bilik dan tak lama kemudian pintu bilik terbuka dan tersenyum seorang gadis manis lalu menyapa “zam nak mandi ke?” aku menganguk kepala,  “tapi lupa bawa tuala”, ”tuala ada dalam almari tu” tunjuk ain. Lalu berlari keluar mungkin terlalu malu. Aku buka pintu almari yang pertama, Cuma nampak baju sahaja lalu kubuka pintu yang kedua terdapat sebuah laci dan dibawah laci itu terdapat tuala berwarna merah. Fikiran nakalku tiba tiba timbul lalu membuka laci itu dan didalam laci itu terdapat panties dan bra pelbagai corak dan yang menjadi perhatianku ialah sepasang underware sheer yang jarang lalu aku memeriksa bra itu.emmm besar juga buah dada isteriku ni. Tiba tiba pintu bilik terbuka dan ain terus meluru kepada dan merampas coli dan panties dari tanganku dengan muka merah padam dan berkata “eh malulah. Janganlah tengok”. Ain terus mengambil tuala berwarna merah itu lantas menyerahkan tuala kepada ku. Tangan kami bersentuhan dan semacam ada electric antara kami menyebabkan masing masing menjadi malu. Sebelum aku masuk ke tandas, aku sempat berpesan “malam ni pakai yang itu ye? Zam nak tengok”. Ain cuba mencubit aku dan dengan pantas aku menutup pintu bilik air.

    Setelah aku bersiap, terdengar ketukan pintu lalu terdengar “ zam,  papa dan mama ajak makan malam.” Aku menjawab “baiklah dah siap ni”. Kami makan bersama sekeluarga dan selepas itu aku berborak kosong dengan ayah mertuaku dan memohon maaf sebab tergesa gesa menikahkan kami. Rupanya ibu terlalu bimbangkan aku berada di rusia seorang diri dan dia menikahkan kami supaya ada orang yang akan menjaga aku semasa di rusia nanti. Papa dan mama bersetuju kerana mereka merupakan kawan karib ibu dan ayah sejak kecil lagi dan memang dari dulu nak berbesan dengan ayahku. Aku mengerling ke jam di dinding menunjukkan pukul 10 malam rupanya papa dapat menangkap jelinganku lalu berkata “Dah malam ni pergi tidur sana, ” Aku cuba bagi alasan tapi papa lebih mengerti “ dah ,  dah tutup tv tu dah malam ni. Pergi tidur.”

    Lantas aku bangun ke arah bilik lalu mengetuk pintu perlahan lahan dan memulas tombol pintu bilik. Aku menolak pintu dan ternampak sesusuk tubuh seorang gadis sedang duduk di birai katil dengan suasana romantis.Aku mengunci pintu bilik lalu menghampiri katil dan duduk disebelah ain. Bau wangi menusuk nusuk ke hidungku. Di sebelahku seorang gadis cantik, rambut ikal mayang dan berkilat. Muka ain yang memerah dengan alis matanya yang tajam dan lesung pipit dipipi membuatkan hati terus tertawan. Mataku turun ke dadanya dan nampak dua bukit yang agak besar turun naik bersama sama nafas yang sedut. Perasaan berahi campur gementar mula timbul perlahan lahan. Aku memberanikan diri memulakan langkah. Aku memberi salam dan salamku dijawab dengan perlahan. Aku bertanya “Tak sangka kita dah jadi suami isteri. Ain masih ingat zam?” “Ingatlah,  Cuma zam yang tak ingat pada ain. Orang dah pergi belajar ke oversea, mana ingat ain kat sini.” Aku terdiam. Lalu berkata lagi “ Ain rela menikah dengan zam?” “Mulanya ain terkilan juga dengan keputusan papa dan mama sebab ain nak juga sambung belajar tapi Ain pasrah sebab zam. Ain sebenarnya dah lama suka pada zam sejak kita kecil lagi. Cuma zam buat tak tau pada ain”. Aku terkejut. Tak sangka rupanya selama ini ain menyimpan perasan pada aku.

    Aku memberanikan diri lalu memegang tangan ain. Lembut. Licin. “Maafkan zam sebenarnya zam pun dah lama suka pada ain Cuma zam tak berani nak declare sebab takut ain tak dapat terima zam. Terima kasih sebab sudi jadi isteri zam.” Lalu aku mengangkat dagu ain perlahan lahan. Terpancar kegembiraan dimuka ain dan mukanya bertambah merah apabila aku mendekatkan wajahku kepadanya. Dengan perlahan bibir kami bersentuhan. Bibir air yang merah bak delima terasa lembut. Aku mencium ubun ubun ain dan turun ke hidungnya dan pipinya lalu hinggap dibibir ain sekali lagi. Kali ini aku menyedut bibir ain lebih lama. Ain memberikan respond. Aku memasukan lidahku ke dalam mulut ain lalu ain menyedut lidahku. Lidah kami saling bertikam. Aku menyedut lidah ain dalam dalam dan terasa badan ain bergetar. Aku melepaskan bibir ain dan mata kami saling menatap. Aku terus mencium leher jinjang air yang putih dan menyedutnya perlahan lahan. Ain menggeliat terasa bulu roma ain menegak. Perlahan lahan dengan gementar aku cuba membuka kancing butang kebaya ain yang pertama dan tiada halangan dari ain. Aku teruskan usahaku membuka butang yang kedua dan terus ketiga. Bahagian dada ain mula menampakkan isinya. Aku selak baju ain dan ternampak dua bukit yang berbungkus coli berwarna krim dan jarang. Ain memakai underwear seperti yang kupinta. Aku tersenyum lebar. Aku tak pasti bila ain menukar pakaian dalamnya kerana dia tidak menggantikan baru kebaya yang dipakainya tadi. Mungkin semasa aku berborak dengan papa tadi.

    Aku menelan air liur apabila terpandang bayangan puting berwarna pink disebalik coli jarang itu. Aku tak pasti apa saiz buah dada ain yang aku tau buah dada ain memang nampak membusung padat. Semasa pemeriksaan bra ain tadi x sempat untuk aku melihat saiz bra ain. Ain cuba menutup dadanya dan aku terus menahan tangan ain. Lalu aku berkata “ain sudah menjadi isteri zam yang sah. Tak perlu selindung lagi.” Kata kataku nampaknya memberi kesan. Ain tidak lagi melawan. Aku bertanya apa saiz breast ain? Dengan malu malu ain menjawap “32C”. “Pinggang Ain?”. “26”. “Punggung?”. “34”. Aku menelan air liur lagi. Aku cuba menanggalkan baju kebaya ain dan ain memberi kerjasama yang baik. “Boleh zam pegang buah dada ain?” Dengan merah muka, ain mengangguk. Aku mula memegang buah dada ain dengan kedua belah tangan. Cukup untuk memuatkan kedua dua belah tanganku. Aku mula meramas perlahan lahan. Kedua jari telunjuk aku arahkan ke putingnya yang masih bersalut coli jarang itu. Badan ain mula menunjukkan tindak balas positif. Dengan perlahan lahan aku menolak tali coli ain melepasi bahu ain yang putih itu. Tangan aku terus kebelakang badan dan cuba melepaskan cangkuk coli ain. Tetapi hampa cubaanku tidak berjaya kerana aku tidak dapat merasakan cangkuk coli. Ain tertawa perlahan lalu membisik ke telingaku.”Cangkuk kat depan lah zam”.

    Aku menjadi malu tapi aku tak kisah sebab tanganku terus kedepan dan melepaskan cangkuk dan coli ain aku tolak ke tepi. Mata aku terpana apabila melihat buah dada ain yang ranum dan bulat.Puting ain berwarna pink dan aku pasti tidak ada lelaki lain yang pernah merasa buah dada ain selain aku. Untuk kepastian aku bertanya “Ain pernah ada bf lain sebelum ni?”. “Ain tak pernah ada bf kerana ain nak zam seorang saja. Ain nak serahkan tubuh dan cinta ain pada zam sorang jer”. Aku bertambah gembira dan geram lantas mencium dada ain dan perlahan lahan mencium celah buah dada ain yang mengkal itu. Sambil aku mencium kedua dua tangan ku meramas ramas perlahan lahan kedua dua buah dada ain. Lembut.Ranum.Mengkal. Asyik. Burung yang berada didalam sangkar menjerit jerit minta dilepaskan. Tapi tak lari gunung dikejar sebab dah depan mata

    Ain mula mengeluarkan bunyi yang mengasyikkan. “emm, . Emmm, . Emmmm, ” Aku terus memutar mutar dan memicit micit puting ain disebelah kanan sambil menghisap puting ain yang kiri. Ain terus mendesah lagi. Aku meneruskan hisapanku. Tangan ain mula mencengkam kepalaku agar lebih rapat lagi ke putingnya. Sambil menghisap aku memutar mutarkan lidahku di puting ain menyebabkan ain menjadi lagi tidak keruan. Puting ain semakin mengeras dan menegang. Aku teruskan usaha menghisap dan meramas buah dada ain, semakin lama semakin kuat dan cepat. Tiba tiba ain menjerit dan mendengus “haaaah….” dan badan ain sedikit menggeletar dan mengejang dan ain terus memeluk kepalaku dan rebah di atas pundakku. Aku pasti ain telah sampai ke puncak nikmat untuk kali yang pertama. Aku juga pasti ain memiliki puting yang sensitif dan nafsu yang agak tinggi kerana boleh orgasm dengan hanya menghisap diputingnya.

    Aku memeluk ain agar dia dapat bertenang. Beberapa ketika aku membisik “boleh zam buka kain ain?” Ain mengangguk sahaja. Lalu aku suruh ain berdiri dan aku melepaskan cangkuk kain ain dan melorotlah kain kebaya ain ke lantai. Kini yang ada pada ain cuma sehelai panties nipis dan jarang menjadi penutup syurga dunia buat lelaki. Aku mula memerhatikan ain dari hujung kepala singgah dikedua buah dadanya yang ranum dan terus ke pinggang ain yang ramping dan terus kedua pinggul ain yang bulat dan kedua kaki ain yang panjang. Terdetik dihatiku. “Pandai jugak ibu memilih calon menantu. Kena dengan seleraku.” Ain memandang kepadaku dengan matanya yang kuyu itu mungkin kerana masih berasa berahi. Aku berkata “Ain boleh pusing kan badan ain? Zam nak tengok keindahan ain.”. Ain mula memusingkan badannya. Terlihat aku punggung ain yang bulat seperti punggung J-Lo dan nafsu aku makin menggila bila melihat betapa lentiknya punggung ain. Letak cawan pun air tak tumpah. Aku menjadi tidak keruan terus menghumbankan mukaku ke punggung ain dan mencium cium, menjilat jilat dan menggompol punggung ain. Ain terperanjat dan menjerit kecil. “eiii geli lah”. Aku tertawa.

    Ain memalingkan badannya menghadap aku. Lalu berkata “Takkan ain sorang jer yang buka baju. Zam bukalah baju sama.” Lalu aku berkata “ ain bukalah baju zam.” Ain terus merapati kepada aku dan membuka butang baju melayuku. Aku tak lepaskan peluang, tanganku merayap dan meramas ramas punggun ain yang bulat itu. Ain melepaskan baju melayu yang aku pakai. Aku terus berdiri dan ain terus melepaskan kancing seluar dan zip lalu melorot kebawah. Ain memadang ke arah benda yang sedang membengkak didalam underwearku. “Ain pernah tengok cite blue?”. Ain terperanjat. Muka memerah. “Mesti pernah kan?” Aku menambah. “Jangan tipuuuu”. Ain mengangguk kecil. “Waktu bila ain tengok?”. “Waktu lepak rumah kawan. Masa tu mak bapak kawan takde kat rumah. Kawan dapat dvd tu dari bf dia. So ain tengok lah. Itu sekali je. Lepas tuh tak tengok dah. Malu lah.”. Aku tersenyum lebar.

    “Masa tu ada scene hisap penis tak?” aku memancing. Ain mula menggelabah dan serba salah. “Adakan????”. “Ada” jawab ain dengan perlahan. “Zam nak ain buat macam dalam cite blue tuh boleh?”. “Buat yang mana?”. Eh boleh tanya pulak. “bab isap penis lah”. Muka ain bertambah merah. “Boleh lah. Zam nak rasa sedap juga macam ain rasa tadi.”. Akhirnya ain mengalah. “Ain diri atas lutut. Lepas tu air buka underwear zam.” Maka terlepaslah seekor burung yang marah dari kandangnya. Ain menurut. Mata ain sedikit terbelalak kerana pertama kali melihat penis real depan mata. Ukuran zakar ku biasa saje ukuran saiz orang asia. Kepala zakarku merah menyala. Aku memang tak pernah melancap atau mengadakan hubungan seks, ini juga merupakan kali pertama bagiku. Setakat layan cite blue dilaman web sahaja selama ini.

    Ain terpaku sebentar lalu berkata nak hisap sekarang ke?. Aik… tanya lagi. Sekaranglah aku cakap. Ain mula memegang angry birdku dan mengkocok kocok batangku. Dia mula merapatkan mulutnya ke penisku. Perlahan lahan dia mencium kepala zakarku dan membuka mulutnya lalu memasukkan zakarku kedalam mulutnya. Dia cuma menghisap kepala zakarku. Aku menolak zakarku sedikit lalu terasa ngilu kerana terkena gigi ain. Dia mula menghisap dan tiba tiba dia mencabut zakarku dan mencari tisu. “Kenapa???”… ain jawab “masin”. Aku tergelak. “Takpelah mula mula nanti dah biasa ok jer….” “meh le cepat buat lagi…” Ain menghisap zakarku kembali. Zakar ku mula merasa nikmat. Sedap jugak kena hisap ni. “Cuba ain jilat buah zakar tu. Sambil jilat sambil tu kocok zakar zam…”. Ain menurut. Aku pula dalam kenikmatan. “sedap ain….lagi”. “telan air mazi tu, masin pun takpe”…. ain menurut. Setelah beberapa minit… aku menghentikan perbuatan ain sebab ada yang lebih best lepas ni….

    Aku terus merangkul ain dan mendukungnya ke atas katil. Mataku terus kearah belahan panties dan ternampak bekas basah dicelah kangkang ain. Aku pasti itu adalah air ain tadi. Aku tak nampak sebarang bulu pun dari panties ain yang jarang itu. Dengan perlahan tapi pasti aku melepaskan panties ain dan terus melorotkan melepasi kaki ain. Kucampak jauh jauh. Mataku tertumpu ke arah antara peha ain dan tundun ain yang tinggi itu licin x berbulu. Menjadikan aku semakin menggila. “Zam suka ain licin macam ni.” Ain tersenyum malu. Aku terus membuka belahan kaki ain ketepi dan aku mula nampak faraj ain masih lagi tertutup malu. Bukan seperti puki puki yang terdapat didalam internet, semuanya dah terjelir keluar.

    Aku mula meraba faraj ain. Kedua dua dinding faraj ain berwarna merah pink dan berkilat kilat hasil dari air berahi tadi. Kelentit ain turut berwarna pink pun masih tersembunyi. Perlahan lahan aku mencuit kelentit ain dan ain umpama terkena kejutan elektrik. Ku gosok dengan lemah lembut kelentit ain dan kelentit ain mula membengkak dan menegang. Ain mula mendesah perlahan. Kusingkap kedua dua bibir faraj ain yang berwarna pink dan ternampak mulut faraj ain bergerak gerak perlahan. Kusingkap lebih dalam dan ternampak satu lapisan putih nipis didalam lubang faraj ain. Akan ku robek lapisan dara ini sebentar lagi dengan perasaan gembira.

    Aku mula merapatkan mukaku ke faraj ain dan mengeluarkan lidah ku lalu kujilat kelentit ain yang pink itu. Ain menjerit kecil lalu berkata “eh zam janganlah. kotor lah situ… ” dengan nada malu tetapi manja manja gatal. Aku meneruskan tindakanku malah ain terus menolak kepalaku supaya lebih rapat lagi. Aku terus menghisap kelentit ain sambil menjilat jilat kelentit ain didalam mulutku. Ain mendesah lebih kuat. Erangan kesedapannya mula terdengar lagi. “Emmm…. ahhhhh…. emmmm….. ahhhh….” Aku menjilat lebih kuat dan lebih pantas dan ain mula mengerak gerakkan badannya kekiri dan kekanan. Tanganku tak lepas dari menggentel dan meramas buah dada ain dan akhirnya ain menjerit kecil dan mukaku seperti disimbah air. Rupa rupanya air mani ain terpancut keluar bila sampai kepuncak. Ain merupakan antara perempuan yang dapat memancutkan air mani bila orgasm. Ain menjadi malu kerana air mani ain membasahi mukaku. Aku berkata tak apa ini anugerah. Ini merupankan kemuncak ain buat kali kedua malam ini. Aku lantas mengambil tuala merah tadi dan mengelap mukaku.

    Flashback. Ain merupakan anak pertama uncle zain dan auntie ita. Auntie ita ni merupakan cina mualaf yang masuk melayu sebab berkahwin dengan uncle zain.Auntie Ita mempunyai darah keturunan belanda disebelah mak. Auntie ita memang cantik. Patutlah ain putih melepak dan puting dan faraj ain berwarna pink. Beruntung aku mendapat isteri cantik seperti maria ozawa.

    Kepala zakarku juga telah licin dengan air mazi yang keluar begitu banyak kerana ini pengalaman pertama aku mengembang bagaikan kepala ular tedung sedia mematuk mangsanya. “Boleh zam masukkan zakar zam?”. Ain mengangguk lagi. Dengan perlahan aku menghalakan zakarku kearah pintu faraj ain. Perlahan lahan aku menggosok gosok zakarku ke celahan faraj ain dan menunjal ke kelentit ain. Ain tersentak lagi. “Zam mula sekarang” kataku.

    Dengan slow motion aku menujah kepala zakarku ke lubang faraj. Ketat. Walau air mazi dan banyak tapi masih sukar. Aku cuba lagi dan kali ini berjaya masuk separuh kepala zakarku. Disudut mata air terlihat bagai ada kandungan air mata ain. Aku pasti ain sedang sakit. “Ain boleh ker ni? Ke nak stop?” ujarku. “Takpe, teruskan. Ain boleh ni.” Aku mula menekan lagi dan tertahan pada lapisan dara ain. Muka ain kelihatan berkerut. Mungkin menahan perit. Aku stop sekejap. Aku mula menggentel puting ain yang memerah bagaikan lada. Aku juga mula menghisap puting ain. Aku baru teringat pesan Jo untuk alas bantal bawah punggung ain. Aku cabut zakarku dan mengangkat punggung ain dan alaskan bantal pada bawah pungung ain. Aku jilat kembali faraj ain. Lubang faraj ain mula mengembang dan menguncup. Ain pasti sedang keghairahan.

    Aku meneruskan usaha memecahkan tembok besar cina seperti cubaan ahli silap mata terkenal david coperfield. Kugosok gosok kepala zakarku kelurah faraj ain dan mula menolak masuk sedikit demi sedikit. Sampai diselaput, zakarku tertahan lagi. Aku mula menggentel kelentit ain. Badan ain mula bergerak kekanan dan kekiri. Bucu bantal habis digigit ain. Aku berkata “tahan ye sayang.” Lalu aku menarik punggungku ke belakang sedikit, sambil menggentel kelentit ain, aku menahan napas dan terus menghunus kerisku yang satu ini dan menolak masuk memecahkan tembok besar cina bagaikan sebiji peluru meriam memecahkan tembok batu batu yang selama ini dijaga oleh yang punya badan agar tiada kumbang bertanduk lain dapat merasakan mahkota idaman setiap lelaki.

    Habis pecah sudah tembok penghalang dan zakarku telah masuk sepenuhnya. Tangan ain menahan badanku dari meneruskan tujahan. Kubiarkan sekejap zakarku lalu aku memandang muka ain. Dengan muka yang pedih dan perih, ain cuba menguntum senyuman untuk jejaka yang telah berjaya merampas daranya yang selama ini dia juga nantikan. “Sakitlah zam. Tak tertahan pedihnya”. Aku memujuk ain. “Bahagian yang sakit dah habis. Now ni bahagian yang sedap pulak.”. Ain menggeleng kepala. “Zam cabut dulu dan ain rehat sebentar. Ok tak?”. Ain mengangguk kepalanya dengan lemah.

    Kesian timbul dalam hati tapi apa nak buat zakarku x dapat menahan untuk meragut kegadisan ain. Aku mencabut zakarku perlahan lahan. Terdapat tompok tompok darah dikepala zakarku. Darah juga mengalir keluar dari celahan faraj air. Aku mengambil kain putih yang telah tersedia dan mengelap zakarku dan faraj ain. Ain tersentak. Rupanya tanganku terkena kelentit ain yang masih sensitif. Aku terus menjilat faraj ain dan kelentit ain. Akhirnya ain berkata “cuba masukkan sekali lagi…” bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal aku dan burungku bingkas bangun dan berdiri tegak 180 darjah.

    Aku mengacukan zakarku dan kugosok gosok lagi ke alur faraj ain dan dengan perlahan aku menjolok zakarku yg dari tadi sentiasa menegang masuk kedalam faraj ain yg masih licin. Perlahan dan tetap dan tegap aku menjolok lebih dalam. Tiada riaksi sakit dari ain. Aku mula menyorong dan menarik zakarku didalam liang faraj ain. Aku mulakan dengan kayuhan yang perlahan. Ku tambah kelajuan dengan memasuki gear kedua. Ain mula memberikan reaksi sangat positif. Badan ain bergerak gerak. Aku menusuk lebih laju dari tadi. Mula kedengaran desahan ain. “Ah…. ah…. emmmm….. emmm….. ah…..sedapppp” Aku melajukan lagi sedikit goyanganku, habis bantal digengam ain sambil menggigit gigit bibirnya. Kemutan faraj ain mula terasa. Sensasi berahi mula menguasai diri. Erangan dan desahan ain semakin menggila. Faraj ain semakin licin.

    Aku bisikan pada ain “ jangan kuat sangat nanti orang dengar” tapi ain tidak memperdulikan aku. Malah semakin kuat. “eisss…eissss…. aaaah… ahhhha….. emmm…. emmmm….. emmmmm……ahhhh…. aaahhh….. aaaaahhhh….aaaaaaahhhh….”. Aku mempercepatkan sorong tarikku dan aku mencium mulut ain supaya tiada bunyi erangan yang akan terkeluar dari bilik peraduan kami ini. Walapun air-cond bilik ini 16 darjah tapi peluh menitik nitik dari kami berdua. “pap … pap… pap…. pap… pap..pap..pap..pap…pap…pap” bunyi peha kami berlanggar. Buah dada ain yang mengkal dan ranum itu bergoyang goyang ke atas dan ke bawah mengikut alunan tujahan tujahan zakarku. Aku mencengkam kerandutku supaya tahan lebih lama kerana nafsuku makin membuak buat apabila ain mula memanggil namaku. “Zam…zamm..zammm….ahhh sedap zam… ahh sedap zam….”.

    Tanpa memperdulikan sekeliling aku melajukan lagi soronganku hingga hentakan dan toyohan yang paling laju. Ain mencakar cakar belakang badanku, untung kukunya pendek kalau tidak habis penuh tanda. Aku mengambil tangan ain dan aku letakkan tangannya diputingnya sendiri. Ain menolak. Tetapi kupaksa juga, akhirnya ain mula menggentel putingnya sendiri sambil dia menjilat jilat bibirnya sendiri tanpa kusuruh. Pasti berahi ain sudah sampai kepuncaknya.

    Ain sudah tidak tertahan lagi mata putihnya saja yang kelihatan malah aku turut sama tidak dapat lagi dapat menahan maniku dari pada keluar. Aku sudah dapat merasakan air maniku sudah sampai dikepala zakarku. Kepala zakarku gatal bukan kepalang. “Zam… ain nak kencing lagi nih…ooohh…ohhhh… x tahan ni… sedap…ohhhh….”.

    “Bukan kencing sayang… tapi orgasm. Air mani yang akan keluar….”.

    “Kita keluar sama sama ye ain….”

    Ain tak menjawab. Dia hanya mengerang sambil menutup mulutnya dengan bucu bantal. Aku mengerah segala tenaga yang ada untuk sampai ke puncak bersama sama ain. Tujahanku ini pasti yang terakhir maka aku menujah sekuat kuat hatiku dan ain terus menjerit “ aaaaahhhhhhhhhhhh…..” dan kurasakan punggung ain mengemut ngemut. Faraj ain mengurut ngurut zakarku seperti memicit agar segala air maniku selama 20 tahun ku simpan, keluar hanya untuk faraj ain. Badan ain terangkat dan menggeletar seluruhnya dan kaki ain umpana terkena kejutan electric sambil terus menekan nekan punggungku umpama mahu memasukkan segalanya. Kami berdua berpelukan menahan getaran yang selama ini tersimpan.

    Aku biarkan zakarku terendam di dalam faraj ain lalu aku mencium keseluruhan muka ain. Aku mencabut zakarku yang separuh tegang perlahan lahan. Saki baki air mani ku bercampur sedikit darah ain meleleh keluar.

    “Zam, ambil tisu. Cepatlah….”

    “Kain putih ni boleh?” lalu mencampakkannya ke arah ain. Kain itu juga tadi aku buat mengelap darah dara ain. Akan kusimpan kain ini buat kenang kenangan. Aku mengambil selimut lalu menyelimutkan badan ain. Aku terus berbaring disebelah ain sambil mengusap ngusap rambut ain. Ain senyum padaku.

    “Terima kasih ain untuk segalanya”.

    “Ain rela walaupun masih pedih. Semuanya untuk abang seorang”.

    Aku memeluk ain dari belakang cuba untuk tidur tetapi mata tidak mahu lelap kerana zakarku masih separuh tegang dan perasaan berahi campur gembira masih belum hilang, aku mula menggosok gosok zakar ku ke celah bontot ain. Punggung ain bulat menyebabkan zakarku membesar lagi. Ialah kan ini pertama kali dapat benda best mana boleh lepaskan. Aku terus mengosok gosok zakarku di belahan zakar ain dan sesekali terkena pada lubang jubur ain. Dengan mata yang berat ain bertanya “zam nak lagi ker?”.

    “ain dah 3 kali, zam baru sekali. Mana boleh. Unfair.” Ujarku.

    “Takpelah zam masuklah, ain baring macam ni boleh?” tanya ain.

    “emm… x nak. Ain meniarap ayat bantal ni ye. Biar tinggi punggung ain. Ain terus menurut kemahuanku. Sebaik ain meniarap aku jilat faraj ain dari belakang dan aku teruskan menjilat lubang dubur ain. Ain yang mulanya mahu tidur mula menjadi tidak keruan.

    “jangan lah jilat situ… kotor tu…aaahhhh”.

    Aku tak memperdulikan kata kata ain malah aku menjilat lebih dalam. Faraj ain dan lubang jubur ain mula bergerak gerak menunjukkan rasa nikmat. Aku melajukan jilatan ku lalu aku masukkan 2 jariku ke faraj ain dan mula membuat aksi keluar masuk. Aku mengorek g-spot ain. Ain mula tercungap cungap. Aku terus mengorek dan ibu jariku menggentel kelentit ain sambil lidahku menjilat jilat jubur ain. dan tak lama ain mula menjerit keras “aaaaaahhhhhhh……”

    Air putih memancut keluar dari faraj ain membasahi jari dan cadar katil. Ain termengah mengah. “Zam dah zam, ain x larat lagi”.

    “ok… last jer lepas air zam keluar, kita stop”. Ain mendiamkan diri.

    Perlahan lahan aku membetulkan kedudukanku dan mula memasukkan zakarku sedikit demi sedikit. Ain mula mengeluarkan bunyi bila zakarku masuk hingga ke pangkal. Kutonggekkan lagi punggung ain dan mula mendayung. “Ain buka punggung ain ni guna tangan”. Ain menurut. Lubang jubur ain mula mengemut. Aku memainkan jariku dilubang jubur ain. Aku melajukan aksi sorong tarikku sambil menghentak hentak keras ke punggung ain. Ain mengerang lebih kuat. Aku mula merasakan air mani sudah mula sampai ke kepala zakarku.

    “Ain, zam nak pancut ni….”

    “Ain pun sama. Laju lagi zam…. aaaahhh aaahhhh aahhhh…… “

    Disebabkan kemutan ain yang semakin menguat dan seolah olah memicit micit zakarku, aku tak dapat bertahan lama.

    Dengan hentakan yang padu aku memancutkan air maniku kedalam faraj ain dan ain pun sama mengemutkan farajnya sambil badan ain terangkat kekejangan dan melepaskan bunyi erangan yang keras. Kami berkucupan dan kami sama sama tidur berpelukkan.

    Harapan pilihan ibu membawa kebahagian menjadi kenyataan. Terima kasih ibu.

    binatang96

    Nice story

    tukangmuatnaik

    bestnya cinta lepas nikah 😢😢😢

    zul4419

    Memang best

    mac9787

    Nice story

    busrasilka

    Keras konek

    Football Match

    Sorry for the drought in updates.

    This is a continuation from the Lonely Neighbour series, where Abby and Jason continue their extra-marital fucking.

    ———————————————————————————————————–

    “Ryan and his annoying friends are gonna watch some stoopid soccer match later. Damn sian, will you come over and hang with me?” Abby texted me. “Hmm, will that be weird? Me and him in the same space?” I replied.

    Tonight, was the big match – Man U versus Pool. I’ve never been a soccer fan but at least I knew the club rivalry. “I’ll make it worthwhile for you…” Abby texted back. I could see her WhatsApp status as ‘Typing… Typing… Typing’ and I received an audio clip next. I clicked the Play button and in her most sultry voice, she said ‘I’m rubbing myself now, thinking of how you will FUCK my brains out later. Mmm… I want you inside me while my hubby is in the next room. Please come, I cant wait for your hard cock.’ How can a man reject a lady when she says these things to you? “Sure, I’ll come over at 8! See you later.”

    I appeared outside the Lee’s family house and could hear the TV from outside. Expecting Abby to open the door, I rang the doorbell. Instead, Ryan appeared and let me in. The man of the wife I fucked last week and on two separate occasions. “Hello, Jason! Long time no see, bro! Come in, the match is starting soon.” He was flushed red and introduced me to his soccer buddies. The coffee table was filled with iced buckets of cold beer. “Hey bro, same man. Heard that you’ve been travelling a lot for work.” I took a bottle and sat down watching the pre-game commentary. I peered over to the kitchen to look for Abby. “She’s preparing some beer grub for us. She’ll come and say hi.” Ryan told me. “I’ll go and see if she needs help.”

    I walked over to the kitchen and saw Abby busy with something baking in the oven. She donned an apron and underneath that, an ultra-short floral printed cami sundress that barely covered her silky-smooth thighs. Her hair was styled in a lazy bun with stray strands dropping to her sides and as usual wore her lipstick bright red. She looked every bit of a full-bodied domestic goddess. The kitchen door was closed, and we sneaked a quick snog. Our tongues met as everyone else was fixated on the match. I pinched her nipples through her dress and she moaned yearningly into the back of my neck. Abby moved my hand downwards onto her panties and I felt a bulge. “I’ve been waiting for you all day and I couldn’t resist my little helper!” I peered below and saw a wireless pink vibrator rested between her inner front of her sheer pink hipster panties and the slit of her bald pussy. It was turned on and I could hear the buzzing sound ever so slightly. A wet patch had formed.

    “Dear, where’s our makan?” Ryan called out. “Oops, coming!” Abby resumed her wife duties and assembled the oven-toasted kale chips onto a serving bowl and brought out a mayo-lemon dip, as well. She left the controller with me as she served the guests. The vibrator was on to speed one and, without warning, I decided to push it up to three. Hehe. Abby was kneeling on the floor, serving the chips, as she felt a sudden jolt of electric bliss shoot through body. Her body jerked slightly as she tried her best to control the wave of pleasure, whilst serving her husband and his friends. She looked in my direction and smiled at me. She got up and went into her son’s room. TIME CHECK. It showed 9:11 on the tele and I followed suit.

    I closed the door behind me and saw that Abby’s son, Ben was asleep. We had a precious thirty minutes or so to fuck our brains out. She slipped off her dress to reveal matching sheer white bra and panties. She removed the vibrator and I could see her bald pussy through the cum-soaked fabric. I removed all my clothes and my cock was at full attention. Like a subservient wife and, also, fuck buddy, she got on her knees and faced my bulging cock in its complete glory. Abby started by licking the tip of my cock and slowly made her way down my shaft. She gripped my girth with one hand and stroked it up and down. “I’ve been thinking of sucking your xiaodidi for the past few days.” She looked up at me before putting my whole cock into her wanting mouth. “Oooh… My cock feels good in your fuck mouth. Oooh, Yes… Suck me like that.” I moaned quietly, not wanting to wake up Abby’s son, as my cock was covered in her saliva. I held her head with my hands and increased the tempo. She held her hands behind her back and allowed me to take full control of her face. She looked up at me again and her ruddy eyes looked at me to say, ‘Please use my mouth as you see fit.’  I thrusted my hips forward and felt my cockhead hit the back of her throat. I held it there as she struggled to accommodate my full length. She was making gurgling sounds peppered with her sultry whimpers, while I pushed in and out of her mouth.

    Abby unclasped her bra and her 36C milk ducts hung out freely now. She squeezed her tits hard as I continued face fucking her. She was drooling, and a pool of saliva formed on the floor in front of her. TIME CHECK. 10 minutes had passed, and I could still hear the match going on outside on the tele. My cock was rock-hard, and I wanted to fuck her now. I brought her up from her knees, turned her around and bent her over the mini sofa bed. She probably slept on it a lot when nursing her toddler son previously. I slid her panties to her ankles and plunged my cock into her dripping wet hole. Her pussy was so tight, and my cock felt so fucking good. I held her hips and pushed in and out of her. I fucked her hard, feeling her ass hit against my crotch, in and out, and in and out. She covered her mouth to stifle her whines of carnal pleasure, allowing me to fuck her senseless whilst her husband was next door. “Ahh… Ahh… Ahh… Your dick feels so big. Fuck me harder!!” She managed a few words and covered her mouth again. TIME CHECK. 15 minutes had passed.

    I turned her around and laid her on the sofa bed. I spread her legs apart and went down on her. I spread her pussy lips apart and sucked on her engorged clit. Abby grabbed my head and played with my hair. “Ooh… Ooh… Yes… Ooh… Ooh… Yes…” Her pussy was a wet mess of her sticky white cum and I lapped up her juices readily. I inserted my tongue into her pink slit, darting it gently in and out, and it was reciprocated with her muffled moans again. “Oh Jason… Oh Yes… Mm… Mm… my pussy feels so fuuucckking good.” Abby was squirming now. I could lick her all day, but the match was going into half time. TIME CHECK. 20 minutes had passed.

    My cock was ready again. I got up and rubbed it on her clit. She looked at me in the eye and mouthed silently,” Put your BIG HARD cock in me and FUCK me hard!” My cock head moved slightly lower and found the entrance of her vagina. Holding my shaft in one hand, I reinserted it into her vagina. I rubbed her clit as I continued ramming Abby hard with deep long thrusts. “Oh yes, darling, Oh yes… Just like that…” Abby squeezed her swaying tits as we continued. TIME CHECK. 25 minutes has passed. FUCK. It was nearing half-time already. I changed my tempo and continued fucking her with short shallow thrusts now. I rubbed her clit more vigorously as well, and her breathes become quicker. “Oh Yes… Oh Yes… Faster… Faster… Don’t stop… Don’t stop, please.” Abby was near climax now and I could feel mine was coming, as well. I rubbed her pussy at full speed now as I continued ploughing her. My balls were full, and I was ready to explode. “Ooh… Ooh… Fuuuccckkkkkkk, I’m cumming!!!” I rammed my cock into with one final deep thrust, shooting my hot cum into her. And at the same time, Abby reached over the edge and her body shook violently. “Ah… Ah… Ah… Argh!!!!!!!!” She covered her mouth, but her screams were still audible. Thank God for rowdy football fans, as the sounds from the tele drowned out her outburst. We laid collapsed on each other spent and sweaty, as my limp cock left a trail of sperm outside her red and swollen pussy. Some had trickled down her asshole. Mmm, what a sight. Priceless.

    TIME CHECK. 30 minutes. All freshly satisfied, we got dressed and went back into the living room at the 40:32 mark.

     End of Story.

    Do PM me for rates if you like my stories and would like to me to write your fantasies come true just for YOU.

    RM50 Punya Cerita I

    “Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat” Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya. “Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu” emaknya menjawab keras.

    Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu..“.

    "Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah” tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas. “Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.

    Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.

    “Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar. “Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.“Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”. “A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal. “Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam. “Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah. “Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”. “Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut. “Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”. “Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”. “Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar. “Laa.. Sekarang ni lah..”. “Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu? "Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat. “Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.

    Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.

    “Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak. “Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”. “Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu. “Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya. “Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.

    Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.

    “Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar. “Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut. “Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda. “Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan. “Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu. “Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..” “Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya. "Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya. “Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”. “Emm.. Dalam RM50 aje..”. “Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.

    Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.

    “Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan. “Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya. “Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan. “Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?” “Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu. “Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.

    Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.

    “Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.

    Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.

    “Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.

    Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.

    “Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.

    Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.

    “Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat. “Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi. “Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap. “Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.

    Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.

    “Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya. “Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.

    Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.

    “Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.

    Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.

    “Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya. “Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.

    Ke Bahagian 2