Aku menjejakkan kaki ke sebuah universiti tempatan untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30an) yang memang menarik perhatian aku sekaligus menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda. Sejak itu,aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire.

    Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku duk tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani, and to throw my last card, aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit di dalamnya menyatakan aku meminatinya. Dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng.

    Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan di sana aku terserempak dengan dia. Aku serba salah, serba tak kena. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama di sebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku.

    “I dah baca message you” katanya perlahan tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya.

    “I faham”

    Aduh! Getah cempedak dah mengena sayap. Mula dari situ, kami saling bertukar message, mula keluar makan di kantin bersama, etc. etc.

    Hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya tiba-tiba dia bersuara, “I nak jumpa you”.

    “Kan kita selalu berjumpa” jawabku selamba.

    “Malam” jawabnya rengkas.

    Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.

    “Bila” tanyaku berpura-pura selamba.

    “Malam ni” Matanya merenung tajam ke mataku lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar didalam renungan sayu itu.

    “You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah”.

    “Okay lapan setengah” jawabku.

    Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam bubur gandum. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima. Tetapi itu chapter lain dalam hidupku.

    Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini kali pertama aku dapat isteri orang! Married Woman, wow! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta. Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat.

    Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang library. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking di belakangku dan secepat kilat pintu kiri keretaku dibuka dan dia dah ada di sebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran.

    Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. “I tak pernah buat kerja macam ni..”, seolah was-was hati tapi dalam senyuman.

    “I pun” jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang ku pandu.

    “I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam filem Selendang Delima. Err, kita ni nak kemana?” tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.

    “Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai”.

    “All right. I cuba. Tapi you jangan komplen pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak.

    “Well..terpulang pada you. I cuma passenger”, sambil menjeling tersenyum padaku.

    Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pintu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi. Hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin. Ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini.

    Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam , seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberi laluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya. Satu signal yang aku anggap positif.

    Aku terus menggosok-gosok apam idamanku. Keluasan tapak tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin , basah dan dan kepanasan suhunya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya. “AAHHHHHH” berulang kali tanpa henti. Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalam seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji. Satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya. Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti – henti tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula.

    “I nak rasa you” sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu.

    “You berani..?” tanyanya.

    Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinyaNamun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam.

    “Kalau you tak berani, tak apalah I tak paksa” aduh susah juga. Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya. basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut. Oh my God! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan nikmat itu.

    Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku. BOOM!! air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiap kali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan. Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya, membiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya.

    Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak. Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. Dia mengiring mengadap aku.

    “I tak habis tadi..,” katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik.

    “I tahu” jawabku.

    “Memang I terpancut cepat. Lazat sangat-sangat. Dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran. Mungkin you tak perasan”.

    “Dahsyat la you..,” ia ketawa kecil.

    “I nak lagi”

    “You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini”

    “Okay. You duduk diam-diam” itu saja cakapnya. Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus.

    Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.

    Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. Puas ku ramas punggung gebu yang kuidamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang–ngerang kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini akan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi.

    Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur. Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati.

    Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya.

    Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan. (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? Sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya. Kusyen kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang duburnya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.

    “Sayang,” bisikku.

    “Hmm..?”

    “Sayang puas tak kali ni?“ aku cuba uji.

    “I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Puas sungguh! Sedap sangat” sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya.

    “Yang..kita tukar posisi?” aku uji lagi.

    “Macam mana” jawabnya lembut dan manja.

    “Bagi I naik atas”

    Tanpa mencabut batang yang terendam, kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan.

    “Jangan” halus bunyinya.

    “Kenapa sayang?” tanyaku membisikkan ditelinganya.

    “I takut”

    “Takut apa….”

    “Tak tahu. Tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu.,.?” lembut dan manja.

    Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku.

    “I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja,” aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu., lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih ‘dara’ kepunyaan seorang isteri dan ibu.

    Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawah sana, batangku menekan keras, tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya. Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebih mudah dari apa yang ku jangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur kedalam .. sedikit, sedikit dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. Oh my God, kata Mat Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya. Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.

    “Boleh ke ,sayang?” ku bisikkan ketelinganya.

    “Not bad sedap juga rupanya” jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya.

    Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib. Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi.

    Kini dia mula menggerakkan badannya, mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai.

    “Sayang” aku merayu. Kalau nak terpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini

    “Hmm?”

    “Kita pusingkan badan.., boleh?”

    “Macam mana?”

    “I nak minta you pusing belakang” pintaku ringkas.

    “Okay, boleh,”

    Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudahterus masuk kepangkal habis. Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut full kali ini sekaligus dan mencapai impianku yang terpendam.

    “Sayang” bisikku halus.

    “Ya” lagi halus jawapannya.

    “I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali” pinta ku.

    “Okay. Ikut suka you”

    “Tapi ada lagi satu I nak” aku mencuba nasib.

    “Hmm?”

    “I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh? ” aku meluahkan hasrat yang terakhir

    Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata. Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita. Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Dan..BOOOM seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya.

    Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya. Kepala ku menjadi berat, anggotaku lemah dan aku terus terlena diatas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesu terendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya

    alamfantasia

    Setahun Sekali

    Alya namanya diberi, seorang guru maktab sains yg berusia lewat 30an dan merupakan sepupu saya yg tinggal di Kuantan. Berpunya sudah sepupuku ini dan dikurniakan 3 orang anak. Dia yg mempunyai potongan badan yg cukup sempurna bagiku amat mengusik nafsuku kadang-kala berjumpa dgnnya. Diwaktu kami kecil, kami sentiasa bersama2 keluar ke pekan dan bermain di halaman rumah bersama2 dgn cousin yg lain. Sehinggalah pada darjah 2 aku perlu meninggalkan dia di Kuantan kerana aku terpaksa mengikuti ibu bapaku ke KL kerana mereka dipindahkan ke ibu pejabat. Oleh itu, hanya setiap kali bulan syawal akanku dapat melihat wajah ayunya kembali.

    Sukar juga utk aku move on di KL. Tiba suatu hari aku terlalu desperate aku melepaskan fantasiku terhadap seorang pelacur di KL sewaktu aku berumur 21 tahun. Begitulah cara aku memuaskan nafsu buasku terhadap impianku utk bersetubuh dgnnya. Setiap kali raya, aku balik ke Kuantan dan menatap wajahnya serta badannya yg seksi itu sehinggalah aku puas. Ketika aku mendapati yg dia sudah mahu kahwin, impianku seolah olah terbang berjuta ribu batu jauhnya utk aku menyetubuhi dia.

    Harapan aku ternyala semula ketika aku dikejutkan dgn suatu berita yg amat tidakku jangkakan. Suami sepupuku melayannya dgn teruk. Jarang sekali suaminya pulang ke rumah utk menjaga anak2 serta bininya dan yg lebih penting, kepuasan bininya. Ketika aku menerima berita itu, aku slow talk sepupuku setiap kali kita berjumpa sewaktu raya. Tahun demi tahun aku berjaya memikat hatinya dan hubungan kami berdua menjadi lebih rapat dari dahulu serta lebih intim. Lama kelamaan aku dpt mengenal pasti kelemahannya iaitu seks yg didahagakan olehnya.

    Pada tahun lepas kami memberanikan diri utk mula meraba2 badan masing. Aku tidak dikecewakan sama sekali. Alya yg memakai baju kurung satin baby blue ketika itu sudah cukup mengiurkan bagiku. Bajunya ketat sehinggakan ianya mendedahkan garis cup bra yg dipakainya serta corak2 branya. Kain yg dipakainya pula dgn jelasnya memadatkan lagi punggungnya yg anjal dan pinggangnya yg lentik. Jari jemariku pantas dan mudah mencelah masuk kedalam badannya dgn bantuan zipnya di sisi badannya yg bermula dari ketiaknya. Sedap aku meraba dan memeras betik Alya bersama2 dgn branya yg membalutnya. Aku juga sempat meneroka segi tiga emasnya dgn dua jariku mendahului explorasi tersebut. Lembut dan halus sahaja permukaan bibir pantatnya yg semakin basah berahi apabila aku mendekati biji kelentitnya. Penerokaanku terhenti apabila batch tetamu yg baru datang beraya.

    Tibalah raya tahun ini, impianku direalisasikan apabila Alya dtng beraya dirumah sepupu bujangnya. Disebabkan aku belum ade sebuah keluarga, rumah flatku ini cukup besar utk cover aktiviti zina kami ini.

    “Assalamualaikum!” Alya memberi salam.

    “Waalaikumusalam!”

    “Wow” aku terpegun dgn sepupuku yg memakai baju kebaya hitam ketat ketika membuka pintu.

    “Tak sabar lah tuh hihi” jawab Alya dgn nada yg nakal.

    Aku hanya mampu tersenyum sampai memerhatikan punggung padatnya yg berbalutkan kain sendat semasa memasuki rumah. Kami berkucupan dan berciuman dgn kusyhuk sekali. Tanganku meraba2 liar bontot dan pinggangnya sambil bermain lidah. Kami beralih lokasi ke katil dan Alya membuka butang kebayanya satu per satu sambil aku mencium lehernya yg berbalutkan lilitan tudungnya. Kini terdedah teteknya yg berbalutkan bra merah berbunga itu. Aku mengambil inisiatif membuka lilitan kainnya disisi pinggangnya dan terus menanggalkannya. Alya menanggalkan branya pula dan kini dia separuh telanjang dgn hanya baju kebaya nya sahaja yg menutup putingnya memandangkan dia tidak memakai panties.

    Alya mengeluarkan batangku dgn mudah daripada boxer aku dan melancapkannya supaya menjadi keras.

    “Aaahhhh ssssssss” aku merengek kesedapan tangannya yg lembut itu mengusap2 kepala batangku.

    “Jangan pancut awal tauu” Alya memberi warning.

    Dgn selambanya dia mengulum batangku sehingga bibirnya kemas mencium pengkal koteku. Terasa anak tekaknya. Air liur Alya membasahi pelirku sehingga ia meleleh keluar dari celah bibirnya.

    *clok clok clok slurrppp clok clok*

    Batangku dihisap, urut dan dijilat dgn bersungguh2. Lubang anuku juga tidak ketinggalan merasai nikmat jilatan lidah Alya. Batangku dikerjakan seolah olah lollipop. Pergerakannya meningkat laju dgn setiap hisapan yg dibuatnya keatas batangku itu.

    Alya beralih pula ke duburku. Dia menjilat2 lubang najisku dgn bersungguh2. Aku terkejut semasa dia merenggangkan lubang najisku dan menjolok dgn lidahnya serta menhisap2 lubang itu. Terasa setiap hisapan dia kerana bibirnya kemas menekap lubang najisku. Nk terberak aku rasa sedutan mulutnya. Alya menyambung aksinya dgn menjilat2 bibir duburku sehingga berlendir2.

    “Aaaahhhhh sundalnya kau Alya”

    “Mmm aku dh lama nk try kat kau sebenarnya” jawabnya.

    “Takpa nnt turn aku pulak” aku membalas.

    Dgn batang dan duburku yg basah diselaputi air liur Alya, aku melakukan 69 dan repeat aksinya ke atas pantat dan dubur Alya punya. Pukinya yg berbulu halus itu habis aku jilat sampai dia squirt ke dalam mulutku. Aku melemaskan diriku dgn cipapnya kerana sudah terlalu lama aku mengimpikannya. Sempat juga aku mengorek2 duburnya.

    Kini Alya mencangkung di atas katil dgn batangku tepat menyasar ke lubang cipapnya yg berlendir itu. Dengan panduan tangan Alya, batangku yg sepanjang 6 inci itu kemas tertusuk kedalam rongga pantatnya. Naik turun pergerakan pinggang Alya semasa dia menghenjut batangku.

    *pap pap pap pap pap pap pap pap*

    “Aaahhh mmm aahhhhhh ssssssss aaahhhh” aku merengek kesedapan.

    “Mmmmmm sedapnya sayang~~~” Alya meraung sehingga kepalanya mendongak keatas dgn matanya tertutup. Buahnya yg padat itu melambung2 dan aku memudahkan lambungan itu dgn menjarangkan lagi baju kebayanya supaya buah betiknya jelas terpapar padaku. Buah betiknya yg montok itu aku ramas2 dan bermain2 dgn putingnya sambil batangku dikerjakan. Alya mendada sedikit supaya aku mudah capai ke putingnya dan jelas menghairahkannya lagi yg terbukti dgn kemutan pukinya yg kuat dan masih lagi ketat itu walaupun sudah beranak 3 kali.

    Setelah beberapa minit aku menggantikan tugas Alya dan membaringkannya. Aku mengangkat kedua2 kakinya dan mengangkangkannya dgn luas. Aku tujah keluar masuk batangku dgn laju dan dalam. Meraung raung Alya dibuatku. Batangku sudah keras batu ini berdenyut2 memberi tanda sudah tiba masa utk melepas.

    “AHHHH!!!!! SAKIT!!!!!” Alya menjerit.

    Aku tujah sedalam mungkin sehingga batangku menemui pintu rahimnya. Das demi das maniku dilepaskan. Rahimnya dipenuhi air mani yg pekat dan suam. Aku mengisi cipapnya sehingga lebihan air maniku meleleh keluar dari lubang pukinya dan menitis2 keatas cadar katil.

    Selepas berehat 5 minit persetubuhan aku menyambung zina kami dan ianya menjadi rakus ketika aku memasukkan pelirku ke dalam dubur Alya. Aku memulakan kerjaku dgn merenggangkan lubangnya dan meludah kedalamnya. Baunya busuk dan itu menyakinkan aku bahawa dia belum lagi melabur di tandas sebelum berzina dgn aku. Aku menonggengkan punggong Alya dan dgn perlahan aku menolak koteku masuk, tanpa iringan koteku kemas memenuhi rongga najisnya. Aku memulakan tujahan aku dgn kelajuan yg meningkat. Beberapa kali juga aku terdengar bunyi kentut. Aku menujah dgn rakus sehingga dia menjerit2 dan mencengkam kuat pada bantalku. Alya yg terlalu sedap diliwat mencapai klimaks beberapa kali dan menyebabkan air nikmatnya bertakung atas katil aku. Aku juga tidak berhenti menujah duburnya semasa dia terpancut sebaliknya memaksa punggongnya kekal tertonggeng sambil menyaksikan pancutan air dari cipapnya membanjiri katil bujangku. Lubang buritnya yg sedang aku liwat itu mula mengemut batang aku. Ketika inilah Alya memberhentikan aku.

    “Aaaahhhh ssssssssssss aaaahhhhhh”

    “Kejap kejap i nk pegi toilet, nk terberak nih please ya Allah!” cemas Alya cuba mengemut buritnya supaya tak terberak atas katilku.

    “Haa ye ye” aku balas raungannya begitu sahaja.

    Seperti anjing aku mengekorinya ke tandas dgn batangku masih lagi tertanam dalam duburnya.

    “Woi keluarkan batang u!” jerit Alya dgn kemutannya yg semakin kuat.

    Aku tidak mempedulikannya. Aku membengkokkan badan Alya dan menyambung kerja meliwat aku dgn mangkuk tandas di bawah kami.

    *pak pak pak pak pak pak* bunyi henjutan aku semakin kuat

    “YA ALLAH MIRUL! AKU NK BERAK NIH!” raungan Alya tidak didengari.

    Aku memaksa najisnya terpicit keluar dari sisi bibir duburnya setiap kali aku tujah masuk batangku kedalam duburnya.

    Batangku kini berdenyut pula. Aku sedar aku akan pancut bila2 masa sahaja lagi. Aku meningkatkan kelajuanku sehinggakan air najisnya meleleh keluar ke peha Alya.

    *cccrrrrrtttttt cccrrrrrtttttt prrtttt*

    Das demi das tembakan air maniku membanjiri duburnya yg penuh dgn najis. Mata Alya mencanak naik apabila merasakan tembakan padu aku didalam duburnya.

    Saat aku mengeluarkan batangku dari dubur Alya, dia terus terduduk dan segala campuran najis dan air maniku dilepaskan dgn deras kedalam mangkuk tandas.

    “Weyh gila kau tadi anal aku.” tegur Alya sambil memberakkan sisa2 najisnya.

    “Haha aku dh lama tahan nafsu buas nih dgn kau” balas aku.

    “Tapi best lah tak pernah rasa mcm nih” Alya menjawab semula.

    Batangku yg masih kotor dgn cairan najisnya aku bersihkan dgn air. Masih dgn berbaju kebaya tak berbutang itu, Alya blowjob aku sambil menghabiskan pelaburannya. Sedap telurku dihisap dan aku pun deep throat dia alang2 dh tgh blowjob aku. Sempat aku memancut air maniku round 3 kedalam mulutnya dan teteknya. Air maniku yg sepekat susu pekat itu comot melekat di bibir dan keseluruhan teteknya. Aku melengkapkan blowjob tersebut dengan kencing didalam mulutnya dan Alya terpaksa menelan mani dan kencingku dgn sebaik mungkin kerana kencingku membanjiri mulutnya dgn cepat sehingga ade yg tertumpah keluar dari mulutnya.

    Selepas itu, kami pun mandi bersama2. Aku menanggalkan baju kebayanya yg basah dgn peluhnya dan membuka tudungnya. Aku mengiringi Alya ke tmpt mandi dan kami saling mencuci bahagian kelamin masing2. Alya mengurut2 batangku serta menyabunkan nya dan aku pula membasuh puki dan buritnya sekali. Teteknya pula aku hisap2 dan gigitnya dgn manja. Kami bercium pula selepas itu dan aku mula menghisap2 lidahnya begitu juga dgnnya. Sambil kita bercium tangan masing2 kusyhuk mengosok badan masing2 dgn sabun.

    Selesai kami membersihkan diri dan bermandi manda bersama, kami berdua berehat2 di atas katil dalam keadaan terbogel. Kami berpelukan dan bermanja2 seolah2 kami berdua suami isteri. Aktiviti zina kami berlarutan selama 3 hari berturut2 sebelum Alya terpaksa meningkalkan aku kerana pada hari Isnin dia perlu bertugas di sekolah semula. Dan selama 3 hari itulah aku memuaskan nafsu setan aku itu sebaik mungkin kerana dalam setahun sahaja perkara seperti ini boleh berlaku bagi aku.

    zackjef

    congrats bro👍

    Pengganti Syaitan Sambgn

    “Sempat lagi en cikguu”

    “Hehe biasalah cikgu kan mcam tuh. Kalau awak nk lagi kotor cikgu cabar awak jolok i sambil i tgh berak nih.”

    “Lagi sekali?”

    “Haa tinggal harini je awak boleh rasakan. Nnt awak dah takde dah”

    Dia pun datang ke belakangku. Sambil aku mencangkung dia melutut di belakangku. Tangannya memegang pinggangku sambil mengangkatnya sedikit. Pelahan lahan batang dia tusuk jubur aku. Dia mendayung keluar masuk pelahan mempelawa aku berak. Setiap pergerakannya dapat aku rasakan.

    “Haa bagus awak slow fuck cikgu bole relax skit.”

    Setelah beberapa minit. Kusyhuk aku membetulkan tudung, aku tercirit. Cecair najis yg panas aku membasahi kotenya. Kekuningan berair taik aku yg jelas belum masak lagi aku ciritkan. Mamat tuh baik hati pulak tolong aku bersihkan.

    Kami membersihkan alat kelamin masing2 dan keluar dari tandas. Aku melihat keluar. Tiada orang.

    “Cikgu saya balik dulu ya.”

    “Haa ok, baik2 jgn kau fuck anak dara orang pulak” balasku sambil tergelak.

    Mamat tuh baik pulak cium aku sebelum pergi. Kesulitan kami berasmara dijamin dgn bantuan pak guard skolah aku. Maka setiap kali selesai customer aku, dia pula aku balun.

    Aku berbaju kurung semula dan keluar ke kedai makan. Selera aku jamu makanan di situ. Dah penat aku tibai budak tuh mesti lah aku kena layan perut pulak kann…

    Aku kembali ke sekolah dan mencari pak guard itu. Mujur pak guard itu tak suka sngt dirty sex. Dia lebih suka fuck aku dgn berbaju kurung. Puas aku cari dia tapi tak dapat. Aku patah balik ke kamar seks aku.

    “Haa jumpa pun kau. Mana kau hilang? Pak nk skodeng i eh”

    “Eh eh laa aku baru je sampai. Wah mcm puas je ko kerja kan budak tuh.”

    “Macam biasa lah bang. Sama jugak i puaskan you hihihi”

    Aku sembang manja dgn dia sambil membawa dia masuk kedalam bilik air itu tadi. Aku bukak seluar dia dan terus hisap batang dia yg sederhana besar itu. Dekat2 4 inci je konek dia. Aku anggap konek dia practice aku.

    Aku kulum2 kote dia sambil dia tarik2 tudung aku yg aku baru salin sebelum pergi makan. Mengerang kesedapan aku hisap kote dia. Kali nih pak guard tuh rakam aksi aku.

    “Eh kejap. Nih background tak lawa. You bukak sick bay ade katil kat sana.” cadang ku

    Kita pun bergerak ke bilik itu dengan kotenya terdedah kami selamber je jalan sebab skolah takde orng.

    Aku membaringkan dia lalu menyambung kuluman aku. Aku merasakan denyutan batang pak cik itu dan aku mengemutnya dgn bibir aku supaya dia tak spray kat muka aku. Aku berdiri dan selak kain kurung aku. Sambil memegang kainku, aku mencangkung seperti mahu berak diatasnya. Batangnya aku halakan ke cipap aku. Aku menjolok pepek aku dengan batangnya.

    “AAHHH SEDAP PEPEK CIKGUU!!” pak guard tuh kesedapan.

    Tanpa memakai panties batangnya lancar keluar masuk menusuk pepek aku. Denyutannya kembali dan kali nih aku biarkan.

    “AAHHH PAK CIK NK DATANGG”

    Terpancut2 air maninya ke bibir pantat aku. Lebihannya menitik nitik atas buah zakarnya. Aku turun daripada katil dan terus melepaskan kainku lalu membiarkan pantat aku berselaput dgn mani dia.

    Pak guard tuh melapkan kotenya dgn tisu yg aku beri dan dia pun beredar.

    Aku kembali ke kamar seks aku dengan pantat aku yg melekit2. Aku mengambil tudung aku yg dipakai pagi tadi dan aku ternampak ade titsan bendalir yg pekat dibawah aku. Aku cangkung dan rupanya mani pak guard yg melekit kat pantat aku titis ke bawah semasa aku berjalan.

    Aku tidak endahkan dan terus menuju ke kereta aku. Aku beredar balik.

    Sekian ceritaku….

    Pengganti Syaitan

    Namaku Elira Hasnim, guru sekolah menengah desa sri iskandar. Aku digelar pengganti syaitan kerana ketagihku terhadap seks kotor. Boleh kira bohsia juga. Aku dari umur kecil lagi dah mula bantai kote orang. Aku bermula dari 12 tahun hingga ker kini aku rajin mengerjakan batang orang. Mana tak nya aku berbadan lentik dan bercup B. Body boleh dikatakan cun juga dan aku bijak jaga pantat.

    Aku aim budak tingkatan 5 sebab diorng akan meninggalkan skolah so senang nk putuskan komunikasi lepas dah bagi seround kaw2 punya. Port aku main selalunya kat blok murni. Blok tuh sebenarnya projek sekolah yg tergendala jadi blok itu yg mempunyai 2 tingkat itu mmg dibiarkan kosong. Hanya tandas dan makmal2 teknikal sahaja dapat disiapkan. Setiap tahun ade je mangsa aku kerjakan. Pernah juga aku di gangbang oleh 4 orang sekali gus mmg sempit ah bilik air aku yg special tuh. Oh ya aku mempunyai bilik air yg special kerana tandas itu mmg sunyi dah jarang gila ade orang pegi sana, so mmg aku buatkan tandas tuh mcm umah seks aku. Disebabkan skolah aku nih ade 300 orang je, aku senang buat keje.

    Tahun 2016, aku start pilih mangsa aku dari awal tahun lagi. Yelah mesti aku nk besar panjang punya pedang. Aku memilih calon2ku dan stalk mereka terutamanya ke tandas. Sorang2 aku intai kote diorng guna kamera fon aku. Pernah aku nampak ade budak nih lancap sambil tgk gambar membe cikgu aku. Dalam hati aku tergelak terbahak2, dah lah kote kecik sibuk nk lancap lak. Air sikit je. Nak je aku tolong sedut keluarkan.

    Hinggalah aku jumpa mamat nih. Masa aku skodeng dia, dia tgh berak. Aku skodeng dia dari lubang kecil di pintu plastic bilik airnya. Lubang tuh kecik je mmg takkan perasan. Besar jugak kotenya walaupun tak stim lagi aku tgk sambil dia cangkung. Taik dia keluar berketul2 sambil dia usha fon dia. Aku bukak kamera jengket atas skit dan aku nampak dia layan porn hardcore. Pastuh aku dgr dia cakap ngan diri sendiri.

    “Nih kalau dapat aku jolok sampai taik dia keluar”

    Aku pun lock dia dalam listing aku. Esok aku stalk dia lagi. Kali nih dia kencing pulak. Petang tuh aku follow dia lagi. Aku sanggap kali nih tgk dia lancap. Dia lancap kat awek dia kot sebab pompuan dalam fon aku tgk tak kenal. Kote dia ade panjang 8 inci jugak. Untuk orang yg sekeding dia besar gak aset dia.

    Esok pagi aku gerakkan langkah aku. Aku mula kenal2 dgn mamat nih dan aku acah ayu malu2 acah2 cikgu melayu ahh konon. Dia pun terpikat. Aku bermain2 dgn emosinya hampir sebulan. Dgn sabar aku testing2 taste dia. Upe upenya taste dia sebijik kotor ngan aku. Dalam hati aku haa ngamm aku boleh kaotim ngan budak nih.

    Sehari sebelum SPM dia start aku ajak dia mai skolah konon nk ajar maths dia. Dia pun datang tepat pukul 8.

    “Hai cikgu ira!”

    “Hai gud morning! Dah ready ker nk blaja”

    “Alhamdullilah sedia”

    Ajar punya ajar aku duduk sebelah dia. Slow2 aku ambil masa rapatkan diri aku kat dia. Sampailah pipi tetek aku tersentuh2 bahu lengannya. Dia perasan dan pandang aku. Aku senyum kat dia acah tak tau. Aku suruh dia minum air banyak2 nnt tak mengantuk buat maths. Dia pun follow je.

    “Awak buat latihan dlu ya cikgu nk tukar baju sat panas pulak pakai baju kurung nih”

    “Ok cikgu”

    Aku pegi port aku tukar jersi ketat dan keluarkan bra aku. Puting aku yg tajam tuh tertusuk jersi aku sehingga menampakkan bentuknya. Aku juga pakai seluar trek hitam aku yg sendat dan sengaja buat kain belakang tuh macam tersedut. Aku pun kembali ke mamat tuh.

    *cantik ah ade cermin* aku cakap dalam hati.

    Aku berdiri kat depan dia then aku bagi dia nampak bontot aku sambil menyingkatkan tudung aku menghadap cermin. Dia usha bontot aku tak lepas2.

    “Haa settle dah latih tuh?”

    “Haa dah dah2”

    Aku merapatkan diriku dari belakangnya dan acah2 tgk latihan dia sampai puting aku bergeser sedikit dgn belakang badannya.

    “Uhm cikgu saya nk pergi tandas kejap, tadi banyak minum air lah”

    “Haa pergi lah tapi guna tandas kat blok murni tuh tandas lagi satu Pak guard kunci kot.”

    Aku tipu dia pastuh dia pun pergi je. Aku tahu budak tuh nk buat ape. Dah syok stim tgk aset aku, lancap ah dia dalam tandas tuh. Aku follow dia sampai port aku. Dia terpaksa pegi ke jamban yg takde lock sebab yg boleh lock tuh aku kuncikan. Aku pergi ke bilik air.

    “Ya allah cikgu kenapa ade kat sini?!”

    Terkejut babi dia. Aku membuat isyarat menyuruhnya senyap sambil senyum nakal.

    “Cikgu tahu ko nak lancap kan meh cikgu tolong puaskan awak alang2 kita dua je ade kat skolah” jelasku sambil menutup pintu tandas tuh. Aku buat lock diy guna pen dan sekatnya di lubang lock.

    “Seriuslah cikgu?! Ya allah syukur!”

    “Haa diam. Cepat lah”

    Dia membuka bajunya dan aku melucutkan seluarnya beserta spende dia. Terpacak kote dia. Aku membuka jersiku dan terdedah betik aku yg besar itu. Bergoyang2 tetek aku lepas puting aku melepaskan diri daripada tersangkut kat jersi ketat aku bile nk bukak baju. Kote mamat tuh mcm spring terpacak2 atas sebab tak sabar nk aku hisap. Aku pegang kotenya dan ludahkan air liur lalu aku kulum kote dia sampai bibir aku cium buah zakar dia.

    *ssrrkktttttttt kktttt*

    “AAAAHHHHH SEDAP NYA CIKGUUU AAAA” meraung mamat tuh sampai dia tarik2 tudung aku. Terbatuk jugak aku hisap batang dia.

    Aku sedut2 batang dia dan jolokkan mulut aku kat batang dia dgn laju.

    *plok plok plok plok plok plok plok*

    Sedap gila aku balun dia.

    “Sedapnya batang kau!!! Mmmmm”

    Sambil aku kulum batang dia aku lucutkan seluar aku. Kami berdua telanjang tetapi aku tetap memakai tudung saja nk kekalkan trademark aku.

    “Kau tak kencing lagi en.”

    “Belum cikgu, tadi mmg nk kencing dulu. Tapi cikgu sanggap batang i” usik dia

    “Cantek. Cikgu ade something khas utk awak”

    Aku teruskan kulum dan mengangkang sambil jari ku main biji kelentit aku. Cipap aku berlendir2 sampai menitis kat tile bilik air. Air liur aku tumpah dari bibirku dan membasahi tetekku. Aku berhenti dan memeriksa batangnya.

    “Skrng cikgu nk awak jolok cipap saya” arahku sambil aku dudk menyandar kat batang paip tangki air. Memandangkan tandas itu tandas cangkung, tak banyak tempat utk kami bergerak.

    “AAAHHHHH SSSSSSSSSS AAAAHHHHH”

    Aku meraung kersedapan merasakan kotenya terbenam kemas penuh dalam cipap aku sampai terkena lubang rahim aku. Dia jolok laju2.

    *pak pak pak pak pak pak pak pak pak*

    Lendir aku melekit lekit kat bulu kote dia. Ade juga yg terpercik. Aku rasakan kote dia mcm berdenyut2 dan belum sempatku tanya.

    “Cikgu saya terkencing lah macam mana nih?”

    “Ah ah ah lepas je aaahhh aah ah dalam lubang I” arahku sambil dihenjut.

    Dah alang2 terkangkang depan lubang jamban mmg aku bagi greenlight lah.

    *fffsssshhhhhhh*

    Kencingnya dipamkan ke dalam perut aku sampai aku nampak kembang sikit. Aku kemutkan cipap aku supaya tak terpercik keluar.

    “Best tak kencing dalam cikgu? Puas?”

    “Aahhh sedap cikgu….” sedap dia sampai dia terlutut depan aku sambil kotenya masih terbenam dalam aku.

    Aku melepaskan kotenya dan dia pun tariknya keluar. Air kencing dia keluar dari cipap aku macam aku pulak yg kencing. Aku bagi dia objektif baru. Aku suruh dia hantam aku sampai cipap aku takde air kencing dia. Senang cerita gunakan kuasa henjutannya utk paksa air dia percik keluar.

    *prak prak prak prak*

    Laju dia jolok cipap aku. Cipap aku mengejang dan aku capai klimaks aku. Air nikmat aku terspray dgn deras ke perut dia sampai basah lower body dia. Aku memberhentikan dia. Kali nih aku berpusing dan paut pada tangki air itu lalu menonggengkan bontot aku dengan cipap aku masih basah menitis nitis air mani aku.

    “Main jubur cikgu please kasi hentam sampai taik keluar” aku arahnya sambil mengulang ayatnya yg pernah aku dgr dalam tandas berlainan.

    “Nih yg aku nakk! Thanks cikgu! HA HA rasakan!”

    Batang dia cucuk jubur aku sekali je. Terus terbenam sepanjang2 kote dia dalam usus taik aku.

    “AAARRRGGGHHHHHHH!!!!!!!” terjerit aku kenikmatan.

    *pak pak pak pak pak pak*

    Batangnya jolok jubur aku dgn pantas. Aku berhenti kejap dan kulum batang dia kejap nk kasi basah punya pasal. Aku ade juga suruh dia ludah dalam jubur aku. Terkentut kentut aku dibuatnya.

    “Ah ah ah ah lama jugak ah ah kau” puji aku

    “Mesti lah cikgu! Tgh bersungguh2 nih”

    Jolokan demi jolokan aku mengemut gemut batang dia untuk mempercepatkan batangnya pancut. Tangannya meramas2 tetek aku yg londeh sedikit itu sambil aku fingering cipap aku. Kesedapan jolokan dia menyebabkan aku klimaks lagi. Kali nih aku terpancut berdiri. Basah lencun kelangkang aku. Kami berdua berpeluh peluh mengerjakan alat kelamin masing2.

    *PPPRRRRRRRTTTTTTTTTTTTT*

    “Aaaahhhhhhh ssssssstttttt”

    Aku merengek kesadapan sambil menikmati pancutan mani batangnya.

    “Fuhh penat!” keluh mamat tuh.

    Aku cangkung ke lubang jamban. Aku berpusing menghadap batangnya dan terus kulumnya.

    “Mmmm mcm susu pekat.”

    Aku jilat sisa taik dan mani pekat dia yg berkrim itu sambil mengulum batangnya. Terangkat2 dia sedap sangt aku hisap. Aku sedut lubng batangnya dan sisa sisa lebihan maninya keluar. Air mani dari jubur aku selesai mengalir keluar dan ade sisa2 lebihan yg melekit2 kat bibir dubur aku. Bibir lubang najis aku longgar gila sebab nk muatkan batang mamat tuh. Aku biarkannya. Tgh aku syok kulum batang dia. Aku merasakan sesuatu keluar dari dubur aku. Berketul2 taik aku keluar. Lancar sahaja mereka meluncur keluar berbantukan bahan pelincir dari batang mamamt tuh tadi.

    “Wow terberak cikgu ya. Saya pun nk berak lah.”

    “Hehe bagus awaknih haa meh sini.”

    Dia memposisikan dirinya membelakangkan aku sambil mencangkung. Aku menjilat jari aku dan korek2 lubang taik dia pulak dah nk kering aku keluar kan jari aku menjilatnya lagi. Then aku jolok2 balik. Tangan kanan aku lancapkan kote dia sambil tangan kiri aku main juboq dia.

    “Aaaahhhhhh nikmatnya! Pandai cikgu puaskan fantasi hardcore saya”

    “Tgk lah siapa heheh”

    Keluar pun ketulan ketulan najis mamat tuh. Aku pula yg tak selesai lagi berak cair pulak.

    *preakkkk preaakkkk*

    Aku ciritkan mani dan taikku sambil melepaskan angin. Aku suruh dia meniarap sambil tonggengkan bontot dia. Batang dia berjuntai aku lancapkan. Aku menjilat2 lubang taiknya serta menjolok2 lubang tuh dgn lidah aku. Bau dia perghhh mcm sial. Jilat punya jilat aku loya dan termuntah.

    *bwaaakkkkkkk ahakk ahakk kehakk*

    Aku muntah sehingga terbatuk2.

    “Cikgu ok ker?”

    “Ok je biasa lah jilat taik kau mmg mcm tuh erhh” sambil aku lapkan mulut aku. Aku ambil hos tepi aku yg orang guna cuci dubur diorng lepas berak aku kumuhkan mulut aku. Aku sambung balik lepas aku flush jamban. Tgh aku jilat aku meluaskan kangkang aku dan aku kencing deras lepas aku berak cair.

    Mamat tuh suruh aku berhenti.

    “Cikgu meh saya pulak jilat.”

    Kami pun bertukar posisi lepas aku settle kencing. Aku tonggengkan bontot aku. Lidahnya hinggap ke bibir pantat aku sambil dihisapnya.

    “Aaaaaahhhhhhh ssssssss sedap sial” aku melentikan badan aku. Lidahnya singgah ke lubang taik aku pulak. Masih melekit dgn sisa taik cair dan maninya dia bersihkannya dgn jilatannya.

    Setelah selesai jilatan berahi kami mamat tuh terus doggie aku. Kali nih dia bantai cipap aku pulak.

    *pak pak pak pak pak pak pak*

    Aku senak setiap kali tujahannya tepat mengetuk lubang rahim aku. Puas dia hantam cipap aku dia jolok batang dia kat mulut aku. Aku tercunggap melayan batang dia.

    “Aaahhhh ssss aaahhhh cikgu! Nih habuan awak!”

    Terpancut pancut mani dia dalam mulut aku. Aku terus menelannya dan aku pegang kote dia kuat2 sambil hisap batang dia mcm straw. Sambil tuh aku mengurut2 buah zakar dia.

    Aku membiarkan dia duduk sambil bersandar pada pintu plastik itu dan aku meneruskan kuluman aku. Bersih bersinar btangnya yg cokelat gelap itu. Tetiba perut aku mangamuk lagi. Aku tetiba rasa sakit perut. Aku pun kangkang lah bersiap sedia nk berakkan ape yg perut aku tak puas hati tuh. Bosan menunggu aku bermain2 dgn pantat aku.

    Sambg……

    Geng Rompak Dan Rogol

    Syuhada dan Iza yang sedang tidur lena itu merasa amat terkejut apabila dikejutkan dan dan mulutnya telah dicekup dan diarahkan supaya diam dan tidak menjerit. Mereka panik seketika dan apabila sampai diluar bilik kelihatan abang Syuhada dan kakaknya telah di ikat! Kamu semua jangan cuba mencerita kalau nak hidup, kata Maniam, bengis. Sesiapa yang cuba menjerit dan melarikan diri, aku akan tembak dia!! kata Maniam sambil mengajukan pistol yang dibawa bersama itu. Kecut perut mereka semua melihat pistol itu diacukan kepada mereka. Iza ketika itu hanya memakai pakaian tidur yang agak nipis juga menyerlahkan lagi kejelitaannya di samping rambutnya yang selama ini ditutupi tudung itu terurai membuatkan mata penjenayah- penjenayah itu tidak berkelip. Sementara itu Syuhada memakai t-shirt dan seluar track suit dan kakaknya mengenakan t-shirt dan kain batik. Hmm, baiklah mari kita mulakan permainan !!! Semua gadis-gadis jelita dan ada nampaknya. Kita mulakan dengan satu persatu, haahahahaha gelak Maniam dan rakan-rakannya. Kecut perut dan terkejut besar Iza, Syuhada dan kakaknya Imah. Mereka ingatkan penjenayah-penjenayah ini hanya ingin merompak rumah mereka tetapi ia adalah sebaliknya, iaitu ingin menodai mereka. Kau dulu, hehehehe, sambil menunjuk kepada kakak Syuhada iaitu Imah. Imah memang merupakan surirumah yang cantik sebagaimana juga adiknya Syuhada. Dia merupakan sekolah agama yang sering dipikat oleh pemuda kampung satu ketika dahulu sebelum berkahwin dengan suaminya sekarang. Mari kita lakukan aksi ni depan suami kau, hahahaha gelak Maniam. Imah rasa bagai nak pitam mendengar kata-kata Maniam itu. Selama baru berkahwin selama sebulan ini pun dia baru hanya beberapa kali bersetubuh dengan suaminya, kini dia dipaksa untuk bersetubuh di depan suaminya. Tidak!! jangan buat macam nie, saya baru je kahwin, tolonglah lepaskan saya.. saya merayu pada awak, ambillah semua apa yang ada kat sini tapi jangan apa-apakan kami.. rayu Imah kepada Maniam. Hahahaha, orang secantik kamu semua hendak dilepaskan!! tidak sama sekali, dengar sini baik kamu semua ikut saja apa yang aku cakap, kalau tidak.. Maniam pun mengeluarkan pistolnya dan mengarahkan ke kepala suami Imah. Suami Imah merasa amat kecut perut, baik.. baiklah.. jangan apa- apakan dia… Imah merayu sambil menangis, nampaknya Imah tiada pilihan selain menjadi mangsa seks Maniam dan rakan-rakannya. Hahahahah bagus.kau dah faham sekarang, jadi kerja ini akan lebih senang dan seronok, lalu Maniam pun menuju ke arah Imah dan membuka ikatan di tangan dan kakinya. Tilam pun telah di bentangkan di ruang tamu itu betul-betul di hadapan suami Imah diikat. Hahahaha, baik kau tengok puas-puas aku berasmara dengan isteri kau, lepas tu kau bandingkan samada aku atau kau yang lebih hebat.Airmata Imah sudah menitis deras, wajahnya yang putih itu kini semakin pucat dan pipinya kelihatan kemerahan menahan malu. Imah didudukkan di depan Maniam, sementara yang lain hanya menyaksikan dahulu seperti biasa dan Kumar merakamkan aksi ini. Maniam pun memulakan dengan mencium bibir Imah dengan rakus sambil tangannya meraba-raba disebalik baju Imah dan memicit-micit puting Imah! Imah hanya mendengus perlahan. Jari-jemari Maniam mula menganas dan kini ia telah menanggalkan baju t-shirt Imah dan menampakkan coli putih yang membaluti tubuh putih Imah. Imah kini duduk di hadapan Maniam sambil Maniam mencium-cium rakus lehernya, bibirnya dan telinganya hingga berdecut-decup bunyinya sehinggakan air liur Maniam membasahi leher dan bibirnya itu.Tangan Maniam kini menganas apabila ia mula menanggalkan coli Imah dan tersembullah buah dada Imah yang mempersonakan itu. Walaupun memiliki badan yang agak kurus namun Imah memiliki buah dada yang agak tajam dan besar!! Buah dada Imah mula dijilati oleh Maniam dan putingnya dihisap sehingga Imah mendengus keghairahan. Maniam memicit-micit buah dada Imah dengan ganas sambil bibirnya bertaut dengan bibir Imah dan dia mengulum lidah Imah. Suami Imah yang dipaksa melihat kejadian itu tidak mampu berbuat apa- apa cuma hanya mampu melihat dan pasrah sahaja isteri kesayangannya dilakukan sesuka hati oleh Maniam. Imah kini mula menangis teresak- esak apabila kain batiknya di lucutkan dan menampakkan kakinya yang putih mulus menambahkan kegilaan Maniam dan rakan-rakannya!!! Maniam mula menyelukkan jarinya ke dalam seluar dalam putih Imah dan memicit-micit dan mengorek cipap Imah sehingga Imah mengerang-gerang. Belum pernah kemaluan Imah dipicit dan dikorek sebegitu ganas oleh suaminya. Seluar dalam Imah kemudiannya dilucutkan dan kini dia telah telanjang bulat. Buah dadanya yang montok dan cipapnya yang kemerahan dan tembam itu dapat dilihat semua dengan jelas. Maniam kemudiannya membaringkan Imah dan seterusnya dia pun menciumi seluruh tubuh Imah sambil batang koneknya ditusuk masuk ke dalam cipap Imah yang agak ketat itu dengan perlahan-lahan. Imah kelihatan mengeliat-geliat kestiman dan matanya mulai kuyu dan longlai. Imah kelihatan tidak boleh tahan lagi dan dia pun merayu-rayu minta dilepaskan sambil mengerang-gerang. Maniam menusuk masuk batang koneknya yang besar itu secara perlahan-lahan kemudian semakin deras sehingga berdecup-decup bunyinya. Badan Imah kemudiannya berada di posisi duduk di atas Maniam yang terbaring sementara Ali menolong dengan mengangkat badan Imah dan menghentak-hentakkan punggung Imah agar cipapnya betul-betul membenarkan konek Maniam menghentaknya. Tangan Maniam juga tidak diam meramas-ramas buah dada Imah. Akhirnya, Imah klimaks juga dan air mazinya berhamburan terpancut dan Maniam pun klimaks disertai dengan raungannya yang cukup kuat tanda kepuasan yang amat sangat. Arrggggg wuhhhhhhhhh hharhhhh, sedapnyaaaaaa!!! begitulah raungan Maniam yang merasai kepuasan yang amat sangat. Imah pun ditolak ketepi sambil Imah masih lagi menangis teresak-esak dan kelihatan cipapnya dibasahi oleh air mani Maniam dan air Mazi beliau sendiri.. Hahahahahaha, gelak mereka semua, sekarang giliran kamu berdua pula, bangun!!! arah Maniam kepada Syuhada dan Iza. Aku nak kamu berdua buat tarian bogel sampai aku stim balik.. kalau tidak pecah kepala mereka berdua nie!! Kata Maniam sambil mengajukan pistolnya ke arah abang dan kakak Syuhada. Terkejut betul Iza dan Syuhada mendengar arahan Maniam itu. Selama ini mereka tidak pernah berbogel apalagi di depan orang ramai. Ikatan di tangan Iza dan Syuhada pun dibuka, kini dua orang ustazah akan berbogel serentak, jubah dan baju kurung yang biasanya menutupi tubuh gebu dan mulus mereka akan tiada lagi. Cepat!!! tunggu apa lagi.. arah Maniam yang menyaksikan Iza dan Syuhada masih enggan membuka pakaian mereka. Terkejut Iza dan Syuhada ditengking begitu, Iza pun mula menanggalkan baju tidurnya, baju tidurnya itu dilucutkan sekaligus menampakkan coli dan spender putih dan tubuhnya yang betul-betul putih dan lembut!!! Semua yang berada di situ terpegun melihatnya, termasuk abang Syuhada yang selama ini tidak pernah melihat Ustazah yang begitu alim itu menunjukkan tubuhnya. Kau pulak cepatt!! jerkah Maniam kepada Syuhada. Syuhada merasa sungguh malu sekali. Dia selama ini tidak pernah menunjukkan tubuhnya walaupun kepada abang kandungnya. Selama ini dia sentiasa berpakaian sopan apabila keluar rumah dan tubuhnya sentiasa dibaluti jubah labuh atau baju kurung labuh. Syuhada teresak-esak menanggalkan baju-t nya diikuti oleh track suit yang dipakainya itu. Kini mereka berdua hanya tinggal coli dan seluar dalam!!! Cepat bogel, aku tak sabar nak tengok kamu menari bogel hahahahahhaha ketawa penjenayah-penjenayah itu semua. Agak berat hati Iza dan Syuhada untuk menanggalkan coli dan seluar dalam mereka tetapi apakan daya, nyawa mereka kini seperti telur dihujung tanduk, mereka terpaksa mengikuti semua arahan Maniam dan rakan- rakannya walaupun tidak rela. Iza dan Syuhada mula serentak menanggalkan coli mereka. Terbeliak biji mata mereka melihat buah dada dua Ustazah ini, tajam, tegang dan putih mulus. Selepas itu seluar dalam mereka pula dilucutkan!!! Cipap Iza kelihatan berbulu halus dan kemerahan, sementara cipap Syuhada agak tembam dan bulunya agak lebat. Abang Syuhada merasa sungguh tidak percaya kerana dapat melihat cipap Iza dan adik kandung, barulah dia tahu yang mereka berdua itu memiliki tubuh yang begitu cantik dan putih. Menari cepat, hahhahahah cepat!!! kalau tak aku tembak mereka, arah Maniam tegas. Iza dan Syuhada pun menari tarian melayu dalam keadaan berbogel dan mereka ditertawakan oleh perogol-perogol itu. Mereka menari dalam keadaan teresak-esak dan tetek Iza dan Syuhada kelihatan bergoyang-goyang mengikut rentak tari mereka menambahkan nafsu Maniam. Kini Maniam sudah berselera kembali setelah puas menganyang kakak Syuhada. Dia kini menghampiri Iza dan meramas-ramas buah dada Iza. Kemudian jarinya diletak di cipap Iza lalu mengoreknya dengan rakus. Mengeletar-geletar Iza dilakukan begitu. Korekan itu bertambah ganas dan jari Maniam menusuk masuk ke dalam cipap Iza membuatkan Iza merayu-rayu minta dilepaskan kerana tidak tertahan lagi… Sudah tuh sayang, berhenti menari.. sekarang kita bersenang-senang pulak yea. Maniam pun menarik Iza dan membaringkannya!!! Bibir Iza dicium rakus, buah dadanya dipicit-picit menyebabkannya menangis teresak-esak. Kini Maniam menghalakan kerakusannya kelubang cipap Iza pula. Sambil menarik kaki Iza, dia pun cuba untuk menjilat kelentit Iza tetapi telah ditendang oleh Iza. Aduhh!!! jerit Maniam, celaka punya perempuan, berani kau yea!!! tengking Maniam. Iza sama sekali tidak rela cipapnya dihisap oleh Maniam. Pegang dia, arah Maniam kepada Ali. Biar aku ajar dia kali nie.. hahahhaah. Ali pun segera menjalankan tugasnya. Dia pun memegang tangan Iza dan memusingkannya ke belakang menyebabkan Iza menjerit kesakitan. Tolong lepaskan aku, jangan buat aku macam nie, aduhh tolonglah.. rayuan Iza hanya menambahkan gejolak nafsu Maniam, suara Iza yang lembut merayu itu mampu merangsang sesiapa sahaja yang mendengarnya. Kini cipap Iza telah terbuka luas, dan clupppp sruppppp plakk plakkk terdengar bunyi jilatan-jilatan ganas Maniam di bibir pantat Iza. Mengeliat-geliat Iza dilakukan begitu. Seronok sungguh Maniam menjilat cipap Iza maklumlah Iza mempunyai cipap yang bersih dengan bulu-bulunya yang sentiasa dicukur dan nipis. Cipapnya yang kemerahan itu menambah gejolak nafsu Maniam. Habis cipap Iza di penuhi dengan air liur Maniam. Ali yang memegang Iza pula tidak dapat mengawal nafsunya lagi langsung meramas-ramas buah dada Iza dan mencium-cium seluruh tubuh Iza!! Tentangan dan rayuan Iza kini semakin perlahan dan dia kini pasrah mengikut semua kehendak Maniam, namun airmatanya terus mengalir. Maniam kini membuka semula seluar dalamnya dan mengeluarkan koneknya yang menegang keras dan hitam itu. Terkejut Iza melihatnya, sungguh dia tidak dapat bayangkan konek itulah yang akan menembusi daranya itu!!! Maniam kini semakin bernafsu, plupp koneknya menembusi masuk ke dalam cipap Iza yang sempit itu. Huhhhh uhhh ermmm aduhh tolong, raung Iza, apabila konek Maniam masuk ke dalam cipapnya. Berdecap- decup bunyi konek Maniam menusuk masuk ke dalam lubang Iza semakin lama semakin pantas dan Iza mula berpeluh-peluh dan tubuh putihnya itu semakin longlai dan tidak mampu melawan dan hanya mengikut sahaja henyakan-henyakan padu konek Maniam. Jari-jemari Maniam pula tidak puas-puas meraba-raba buah dada Iza dan bibir Iza yang mungil itu membuatkan Iza semakin tengelam dalam pangkuan Maniam! Tolonglah. jangan buat saya macam nie, saya dah tak tahan nie… ohh… rayu Iza lagi kepada Maniam. Nampaknya Maniam tidak mengendahkan rayuan Iza. Hahahha, rayuan kau sungguh menghairahkan aku, jerit lagi!! aku suka jeritan kau.. hahahahah. Maniam seterusnya memegang Iza dan kemudian mendudukkannya betul-betul di hadapannya. Maniam pun terus mencium bibir Iza dan meramas-ramas buah dada Iza dengan ghairah. Muka Ustazah Iza yang suci bersih itu kini dinodai dengan air liur Maniam yang membasahi seluruh muka dan tubuhnya. Kemerah-merahan muka Iza apabila diperlakukan sedemikian rupa. Maruah dirinya kini dipunyai oleh Maniam sepenuhnya, Maniam boleh melakukannya dengan apa cara sekalipun walaupun ianya tidak disukai oleh Iza. Maniam seterusnya membaringkan Iza lalu mengusup-gusup bibir cipap Iza yang merah dan berbulu nipis itu. Dia pun memasukkan senjatanya yang amat besar itu ke dalam lubang cipap Iza sekali lagi membuatkan Iza tersedu-sedu menangis. Berdecup-decup bunyi cipap Iza ditutuh oleh Maniam sehingga Iza tidak tertahan lagi lalu dia pun karam dan mengeluarkan cecair air mazinya dengan agak banyak sekali. Maniam pun turut karam bersama-sama dan memancutkan air maninya yang agak banyak itu ke dalam lubang Iza. Bulu cipap Iza kelihatan melekit-lekit dengan air mazinya dan air mani Maniam.Iza merasa sungguh malu sekali berada dalam keadaan yang demikian tetapi apakan daya dia terpaksa melakukan demikian untuk keselamatan nyawa mereka. Iza pun menutup cipapnya itu dengan tangannya dan merangkak dari situ sambil menangis teresak-esak. Hahahaha giliran siapa pula lepas ini, oooo ada sorang lagi gadis ayu di sana tu, kata Maniam sambil menunjuk jarinya ke arah Syuhada yang mengigil-gigil ketakutan. Syuhada yang menekup buah dadanya yang membonjol keluar itu dengan sebelah tangan dan cipapnya dengan tangan satu lagi. Dia merasa amat malu untuk menunjukkan tubuhnya itu, lebih-lebih lagi di khayalak ramai! Kamu semua boleh berpesta dengan mereka sekarang!!! arah Maniam kepada rakan-rakannya. Terkejut betul mereka semua mendengar arahan itu, Iza dan Imah masih dalam keletihan kerana baru lepas dikerjakan oleh Maniam dan sekarang mereka akan dipaksa melayani 3 orang lagi penjenayah yang pasti akan memperkosa mereka sepuas-puasnya. Ali dengan ganas memperkosa Imah, Syuhada yang masih dara itu dirogol oleh Kumar dan Iza yang masih baru dirogol Maniam dikongkek oleh Agus. Mereka bertiga bergilir-gilir mengongkek ketiga-tiga gadis ini secara beramai-ramai sambil diperhatikan oleh Maniam. Syuhada telah klimaks sebanyak tiga kali pada malam ini. Air mazinya keluar dengan banyak sekali kerana ditutuh dengan batang konek yang besar dan keras. Meraung-raung gadis-gadis ini di kongkek dengan segala macam cara. Akhirnya setelah puas memperkosa gadis-gadis ini, giliran suami Imah pula dimalukan. Iza dipaksa mengolom batang konek abang Syuhada itu di depan isterinya! Isterinya (Imah) sedang dalam keadaan bogel dan duduk dalam pelukan Maniam! Dia di paksa melihat Iza mengolom batang suaminya. Hisap sekarang!!! arah Maniam, kalau tidak aku pecahkan kepala dia, arah Maniam kepada Iza. Hendak tak hendak, Iza terpaksa mengangkak kain abang Syuhada dan ternampaklah seluar dalam dengan batang koneknya yang menegang!!! Nampaknya, abang Syuhada mengalami gejolak nafsu yang hebat apabila melihat pesta seks yang berlaku didepannya tadi. Tidak, jangan paksa saya buat macam nie, saya tak mahu, tolonglah… rayu Iza lagi. Maniam merasa amat marah kerana arahannya tidak mahu diikuti. Baiklah, kalau tidak mahu hisap konek dia, aku akan pecahkan kepala dia sekarang, kata Maniam sambil mengeluarkan pistol dari seluarnya dan mengarahkannya ke kepala abang Syuhada! Tidak. jangan. jangan rayu Imah sambil menangis teresak-esak, dia tidak sanggup kehilangan suaminya yang amat disayangi itu. Baiklah.. kata Iza, aku terpaksa buat macam nie, kata Iza kepada kakak Syuhada, kakak Syuhada hanya menganggukkan kepala tanda setuju, sambil menitiskan airmatanya. Hahahaha mari kita lihat aksi menarik ini, pasti terpancut air lelaki nie, hahahahaa ketawa mereka semua. Iza pun mula menanggalkan seluar dalam abang Syuhada, dan abang Syuhada hanya terdiam sambil kelihatan koneknya semakin menegang !!! Iza pun memegang konek itu lalu mengulumnya. Masukkan dalam-dalam, hisap betul-betul. Hahahaha gelak mereka lagi, Sambil mengolom konek abang Syuhada, cipap Iza telah diraba dari belakang oleh Kumar dengan ganas. Terketar-ketar Iza menahan malu diperlakukan begitu dan aksinya itu telah dirakam oleh Ali. Kakak Syuhada hanya menangis sayu melihat suaminya dikolom oleh sahabat adiknya sendiri didepan matanya. Akhirnya, suami Imah telah klimaks dan memancut-mancut air maninya keluar dengan banyak sekali dan memasuki rongga Iza. Telan, jangan buang. telan!!! arah Maniam sambil ketawa besar melihat suami Imah itu klimaks. Sementara itu jari Kumar juga telah dibasahi dengan air perempuan Iza yang memancut-mancut keluar akibat rasa ghairah di korek oleh Kumar. Iza pun menelan air mani abang Syuhada, dan sambil berkata perlahan kepada Imah, maafkan aku.. sambil mengalirkan air matanya. Suami Iza juga berkata, maafkan abang sayang, abang terpaksa. Akhirnya setelah puas dengan gadis-gadis ini semua, penjenayah- penjenayah itu pun mengikat semua mangsanya dalam keadaan bogel dan mulut ditutupi seluar dalam mereka dan merompak semua benda berharga di dalam rumah itu. Hahahahaa, esok pagi kamu semua akan dijumpai oleh orang kampung dalam keadaan bogel. Maniam sengaja tidak menutup pintu agar orang ramai nampak mangsa-mangsa ini dalam keadaan berbogel.

    blueblog80

    p>Cerita Di Kampong

    FEB 22

    Posted by mrselampit

    Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

    Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

    Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

    Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

    Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le…. berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

    Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

    Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.

    Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

    Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

    Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Syidah.

    Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

    Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

    Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.

    Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dan mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

    Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan…. tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

    Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.

    Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

    Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming…I’m cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya.

    Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat, aku cemas sambil memandang cikgu Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” dan menyambung ” Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak tahu what’s going to happen next……..

    Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya dibilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.

    Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik.

    Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

    Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai ka yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5′ 1″ atau 5′ 2” sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya.

    Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia “bibik” (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

    Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

    Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.

    Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya.

    Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.

    Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu.

    Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

    Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja… pap….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu.

    “Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir”. Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

    Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.

    Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku.

    Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata “Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal”. Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.

    Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai.

    Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Syidah pulak………………

    Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn’t figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.

    Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah dia ni bukan any one of them.

    Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur pakai panties pun tak baik juga tak masuk angin).

    Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.

    Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis.

    Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.

    Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis.

    Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.

    Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.

    Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya.

    Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.

    Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot.

    Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

    Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi.

    Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.

    Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….

    Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.

    Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain.

    Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nendaku tak balik ke rumah sebab durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam.

    Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young man, I’m going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Rohaya berlalu.

    Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah.

    Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya.

    Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I’m not going to run away so please not too hard.

    Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis.

    Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.

    Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now.

    Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku, sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I’m cuming…I’m cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Rohaya, aku memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.

    Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.

    Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no…you are not…don’t fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don’t fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk.

    Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan berahi yang teramat.

    Ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja, Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.

    Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……

    nak-duit-saya-bantu

    Kelakar nmpk sngt boong bnor

    blueblog80

    Seks..

    Saturday, October 29, 2011

    Puan Wahidah (Lecturer ku)

    Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi… -End-

    Hi nama aku athirah aku nk share/kongsi dgn korang pasal pengalaman aku tentang seks

    Part 1

    Cita ni jd pada 2015 times aku kolah menengah form 5 times kolah aku couple dgn sorg laki nama alif org dia bergaya memang rmai pompuan minat dgn dia tinggi kulit hitam manis...klau times koko ja mesti rmai pompuan tngok dia ja aku pn heran apa yg special dgn dia...bila aku tny kwn aku alia bru aku tau selama ni rmai pompuan tngk dia sbb dia pakai seluar ketat blh nampak bentuk batang dia..bila aku tngok btl ka x apa yg lia ni ckp aku pi tngok alif kawad kaki n memang btl nampak bentuk batang dia yg besar n panjang...dlm fikiran aku klau lh dpt hisap atau bg alif masuk dlm pussy aku alif nk x rasa pussy aku..aku pn gementar

    Pada hr rabu times hbis kolah bf aku akn pi koko untk kawad kaki...aku pulk akn balk dulu mndi tiap kali alif pi koko untk kawad kaki dlm fikiran aku nk pakai seluar track dgn baju T putih yg jarang blh kata kn blh nampak dlm lh klau seluar track aku pulk ketat dkt paha dkt belakang blh kata kn nampak bentuk bontot aku yg bulat n depan blh nampak bentuk pussy aku sikit n aku pakai tudung singkat...times aku otw ke sekolah untk tngok alif (bf) aku mesti akn lalu stu padang n padang tu blh kata kn 4 atau 5 org laki lepak dkt situ mula² aku risau tkot kena ganbang tp aku berani kn diri terus ke sekolah

    Sampai ja dkt kolah aku akn masuk satu kelas yg dkt dgn padang takraw aku tngok ja alif kawad kaki dgn kwn dia yg lain...aku pn msj alif(bf)

    Aku:biy baby dh smpai dkt kolah dh baby ada dkt dlm kelas 1 bestari sebelah padang takraw ja

    Times alif (bf) rehat dia tngok msj aku

    Alif:ok baby biy otw nk pi dkt baby

    Alif:hi baby lama dh ka tunggu biy

    Aku:x lama pn bru ja..ada lh dlm 15 minit mcm tu

    Alif:awt baby duduk dkt dlm kelas awt x pi ja dkt padang takraw ja

    Aku:malu lh biy

    Alif:nk malu apa baby

    Aku:smua laki baby sorg ja pompuan

    Alif:hoooo...ok fhm xpa lh mcm tu baby duduk ja dlm kelas ni ok

    Aku pn senyum manja dkt dia times alif tengah berehat aku sengaja bangun n duduk sebelah dia..tp aku perasan dh timea aku bangun mata alif pandang dkt bawah aku dlm hati aku ckp mesti alif ni suka seks jgk ni

    Alif:baby biy nk tny sikit blh

    Aku:blh ja nk tny bnyk pn blh

    Alif:baby ni sj kn bg biy stim

    Aku pn gelak manja...tiba² tangan alif pegang paha aku dgn penuh lembut...aku pn biar kn ja alif pegang paha aku sbb dia pegang paha ja aki tau dia xkn pegang tempat lain dlm 5 minit alif pegang paha aku tiba² tangan alif lalu bahagian pussy aku...aku merasa ghairah di sbb kn tangan alif yg bermain di bibir pussy aku..aku mula merasa kesedapan lalu aki n alif bercium mulut n bermain lidah dlm kami bercium tangan alif meramas buah dada aku...aku merasa lg ghairah badan aku ke depan n belakang alif pn bertanya kpd ku

    Alif:sedap x baby

    Aku:sedap biy ... aahhhhh .. hmmmm

    Alif:ok lh baby biy nk sambung latihan kawad kaki

    Aku:alah baby nk lg...hmmmm

    Alif:alah kejap ja st lg kita sambung lepas biy hbis ni ok

    Aku:hmmm ok lh biy pi lh berlatih dulu baby tunggu biy dkt sini ok

    Alif:ok baby .. kejap tau

    Lepas alif habis kawad kaki kami pn mula lh benda ringgan² ja kami bercium mulut...tangan alif meramas buah dada aku yg x berapa nk besar times tu alah biasa lh budak kolah times tu mn besar lg n tangan alif sebelah lg bermain di pussy aku

    Aku:aahhhh....hhmmmmmmhmmm

    Alif:best x syg

    Aku:best syg laju lg tangan u main pussy i

    Alif pn laju kn tangan nya bermain pussy aku..aku pn menjerit manja

    Aku:aaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh...lg syg laju lg.....hmmmmmmmmmmm

    Alif pn pegang tangan aku n letak kn dkt batang dia aku pn meramas batang lh dgn sepuas hati n alif pn berkata

    Alif:syg jom bogel nk x..hehehehe (alif gelak manja)

    Aku:xnk lh st lg klau ada org lalu mcm mn mati kita nnti

    Alif:xdk nk mati nya smua kwn² i dh balik pn cikgu pn dh balk

    Aku:xnk tkot lh biy

    Alif:hmmmm..xpa lh mcm tu nnti lh kita bogel ok

    Aku:hmmm ok sorry biy..baby tkot ada org lalu ja mn nk tau kot² guard lalu ka

    Alif:hmm xpa biy fhm

    Lepas tu kami berdua pn balk alif hantar kn aku sebelum smpai rumah aku suruh alif lepas kn aki dkt simpang 3 dkt dgn perumahan aku...alif pn bertnya

    Alif:baby duduk sini ka

    Aku:ya baby duduk sini knp

    Alif:duduk dgn sp babh

    Aku:duduk dgn fmily lh mk ayah adik²

    Alif:hoooo...baby berapa adik beradik

    Aku:2 org ja

    Alif:dua² pompuan ka

    Aku:ya dua² pompuan..sorg 5 tahun sorg 8 tahun

    Alif:hoooo...ok lh biy balk dulu ya bye

    Aku:bye biy balk hati² tau

    Alif:ok baby love u

    Aku:love u to

    Pada hari sabtu pg mk ayah ajk aku pergi ke rumah kwn ayah untk berbincang hal keja aku pn ckp dkt ayah

    Aku:xnk lh ayah kakak nk duduk rumah xmau keluar malas

    Ayah:hbis tu kakak nk buat apa ja dkt dlm rumah

    Aku:mkn tngok tv lh

    Ayah:hmmmm ok lh jgn lupa belajar tau

    Aku:ok ayah

    Mk ayah pn pergi bawak adik² sekali aku pn boring x tau nk buat apa...aku pn msj lh alif aku ajak dia mai rumah

    Aku:biy ada mn

    Alif:ada luar dgn kwn knp baby

    Aku:mai lh rumah teman baby tngok tv baby boring lh duduk rumah sorg²

    Alif:fmily smua pi mn

    Aku:smua keluar pi rumah kwn ayah bincang pasal hal keja

    Alif:hmmmm ok tp biy lambat sikit lh

    Aku:alaahhh mai lh cepat² baby nk buat mcm hr tu kita buat dlm kelas 1 bestari

    Alif:haii tiba² minta knp...ni mesti baby lyn video blue brandi lovr ni kn

    Aku:ahh...mcm mn biy tau ... biy pasang cctv dkt rumah baby ka ???

    Alif:xdk lh...hr tu biy ada dengar alia,syira,wani n baby times dkt makmal sains biy saja jln terdengar lh syira kata besar sungguh tetek brandi love ni

    Aku:hoooooo...biy curi² dengar lh ni

    Alif:hehehehehe

    Aku:biy nk mai rumah baby ka x ni

    Alif:ok biy mai rumah baby lani ok

    Aku:ok baby tunggu biy ni jgn x mai

    Sambil aku tunggu alif sampai rumah aku...aku mandi cuci bg bersih semua celah kangkang aku bg wangi² untk si alif yg aku syg..leps mandi aku pakai lh baju yg menjolok mata biar alif tu masuk rumah aku terus terkam aku...lepas 30 minit alif dh smpai simpang yg aku suruh dia lepas kn aku tu

    Alif:baby biy dh smpai dkt simpang hr tu yg biy turun kn baby tu

    Aku:ok lani biy belok kiri nnti biy akn jumpa keta viva colour putih no plat??????? Keta tu belah kiri biy

    Alif:ok biy dh jumpa keta vivo colour putih no plat???????

    Aku:ok biy depan sikit nnti akn nampak stu lorong kecik dkt sebelah rumah keta viva tu putih tu

    Alif:ok nampak??

    Aku:ok biy masuk lorong tu biy belok kanan selang 4 rumah yg ke 5 rumah baby

    Alif:ok baby...biy ada dkt belakang rumah baby dh ni

    Aku pn cepat² pakai bju seksi² n ketat² bg alif tu menjolok mata..lalu aku pi pintu belakang rumah aku buka pintu belakang lalu alif kata

    Alif:wauu seksi nya baby

    Aku:ishhh..jgn bising nnti org dengar diam

    Lepas tu aku suruh si alif ni masuk n masuk kn moto dia sekali supaya org x rasa hairan...klau tinggai moto dkt luar nnti jiran² perumahan aku akn call polis atau call mk ayah aku jd aku suruh si alif ni bawak moto sekali..leps tu aku tutup pintu hati aku berdenyut kencang sbb first times bawak masuk laki dlm rumah bila alif dh masuk alif pandang bonton aku yg bulat n tenang lalu alif ramas bonton aku..aku hanya senyum manja dkt alif leps tu kami bercium lh mulut main lidah sambil tu tangan kiri alif meramas tetek aku n tangan kanan alif bermain di bibir pussy ku yg blm di sentuh org

    Alif:baby jom pi bilik baby...biy nk tngok bilik baby mcm mn cantik x

    Aku:yaka nk tngok bilik baby lawa ka atau nk main dlm bilik

    Alif:alah hr tu kita x dpt bogel sekali..ni dh alang² dkt dlm rumah jom lh kita pi bilik baby

    Aku pn bawak lh alif masuk bilik aku dh smpai bilik aku alif tolak aku dkt atas katil lalu alif kunci pintu bilik...lalu kami start dari ringan² ja mcm biasa alif main aku punya..aku main alif punya lalu alif berkata

    Alif:baby nk enjoy x hr ni

    Aku:mcm mn

    Lalu alif tanggalkan baju n dia tanggal kn seluar jeans dia hanya tinggai seluar dlm ja jantung aku berdenyut kencang lalu alif tanggal kn bju aku n seluar aku yg ketat susah nk buka kini kami hanya tingga berpakaian dlm saja leps tu alif buka seluar dlm ku yg nipis lalu alif menjilat pussy aku yg bersih bru siap mandi

    Aku:hmmmmmmmmmmmmmmmmmmm

    Alif:glup..glup..glup..glup (menjilat pussy ku)

    Hampir 15 minit alif menjilat pussy ku lalu alif meminta ku hisap dia punya batang

    Alif:baby hisap lh batang biy

    Aku:nk hisap mcm mn

    Alif:alh mcm hisap lolipop

    Aku pn pegang batang alif yg panjang dia 15 inci besar dia tu blh kata kn sedang elok klau masuk dlm pussy aku yg masih ketat ni..lalu aku pn bercangkung alif duduk ats katil..aku pn mula lh hisap batang alif

    Aku:slurppp..slurppp....slurppp..slurpp (sampai tercekik)

    Alif:ahhhhh..sedap nya syg...pandai nya u hisap syg

    Aku pandang alif yg tengah klimas n stim aku hanya mampu senyum sbb pada hr tu lh first aku buat dgn laki..lalu alif bertanya aku

    Alif:baby blh x buruk biy nk masuk dlm sarang

    Aku mula² pelik apa yg alif ckp aku jd blurrr .. lalu alif bg tau dkt aku

    Alif:alah baby ni ...burung tu batang ...sarang pulk pussy baby...baby bg x batang biy masuk dlm pussy baby

    Aku hanya terdiam lalu alif memeluk ku dengan penuh erat aku pn terkejut lalu alif beritahu

    Alif:biy syg kn baby smpai bila² hanya baby wanita yg biy syg n biy janji biy xkn tinggalkan baby

    Aku pn memeluk alif kn berkata

    Aku:janji

    Alif:janji baby

    Aku pn merelakan pussy aku di masuk kn batang laki yg blm sah jd suami aku lalu aku berbaring atas katil n aku kang kang kan kaki aku seluas nya lalu alif tersenyum n alif masuk kn batang nya dlm pussy aku dgn penuh pelahan dari hr tu lh dara aku hilang sekelip mata

    Alif:baby

    Aku:ya biy

    Alif:biy masuk kn ya

    Aku:masuk lh tp slow² tau ni first times baby buat

    Alif:ok biy janji biy bawak masuk pelan² n x laju

    Aku hanya senyum manja lalu pala batang alif dh masuk sikit dlm pussy aku..aku kn menahan kesakitan tu

    Alif:baby tahan tau dia sakit sikit ja

    Aku:hmmm...ok

    Lalu alif mengunakan air liur dia lalu sapu kn dkt batang dia n sapu kn dkt bibir pussy aku ...alif pn masuk kn lh pala batang dia aku menahan lalu dgn sekelip mata alif masuk kn kesemua batang dia dlm pussy aku

    Aku:AaaaAHhhhHhhHaAHhhhh

    Aku menjerit kesakitan..aku menolak badan alif tp tidak berdaya kerana badan aku bergetar satu badan .. lalu alif berkata

    LIFE OF STUDENT : EPISODE 1

    hey guys so min ade buat story berseries maybe min aku buat dalam 15 episode macamtu..so story ni originally penulisan min and here episode 1..so enjoy and kalau korang suka nak lagi boleh like, reblog and komen nak lagi okay..jangan lupa follow sekali ye….

    “bangunnn alifff bangunnn bodooo bangunnn”

    Tidurku diganggu oleh seorang manusia yang kupanggil sebagai kawan

    “alaa bagi aku tidur la mangkuk..harini sabtu”

    “ye mmg la sabtu tapi harini kau ade training..mssn nak dekat la”

    “alaa sebulan lagi..nanti aku training la”

    “hah bagus nanti cikgu cikgu gossip tajuk, kapten team atlet sekolah pemalas..nice laaa”

    Ada betul jugak cakap kawan aku tu..aku pon mengeluh bangun amik tuala dan terus gi mandi..aku bukak shower paip dan terus mandi..nama aku aliff..aku form 5 and tahun ni memang parah buat aku sbb kene hadap spm…aku bersekolah di sekolah menengah sains yang terbaik di Selangor..satu lagi parah sebab aku ni kene mewakili sekolah untuk acara larian bagi pertandingan mssn nanti..bentuk tubuh ku yang tegap dan tinggi serta kulit sawo matang menjadi satu kelebihan untuk aku jadi kapten pasukan..selesai mandi aku kembali ke dorm aku..aku bukak loker dan terus bersiap.

    “waaa gambar siapa tu kat cermin..meh sini nak tengok” kawan aku terus mengambil gambar poloroid yang ku letak kat cermin loker. “pergghhh gambar nadia siottt..couple ke”

    “takde la..dia tak pandang org mcm aku ni..suka diam diam sudah la”

    “ceh cakap tak tgk cermin..kau okay ape..mmg sesuai la..kau kapten lelaki dia kapten perempuan…dia pon nice gak..paduu”

    “apa yang nice? Ape yang padu?” tanyaku hairan

    “ala kau ni slow la, muka dia nice lawa and body dia..perghh tetek dia pad utu..tak sama ngan umur”

    “dah la aku nak gi padang..malas layan kau ni..caou lu” aku matikan perbualan..taknak aku cakap pasal tu lagi..aku pon keluar dari blok asrama dan terus ke padang

    Aku sampai padang aku tengok 2 orang perempuan sedang berbual..aku kenal mereka..nadia rakan kelasku dan cikgu aida, guru biologi merangkap coach team atlet sekolah kami…aku menuju kea rah mereka dan menyapa

    “hah aliff sampai pon..asal lambat? Bangun lambat la tu kan?” tegur cikgu aida dalam keadaan sedikit marah

    “maaf cikgu..saya janji tak buat lagi” aku meminta maaf..

    “hah ye la..dah gi cepat cepat warm up..nadia, kamu dah warm up kan? Hah pergi buat larian lepastu larian berpagar..”

    “baik cikgu” nadia menurut arahan cikgu..dia berjalan ke hujung garisan bermula melintasi aku..aku lihat pakaian sukan dia agak ketat sedikit di bahagian peha dan lengan..aku meneruskan sesi warming up aku..aku terdengar cikgu aida menjerit membuat countdown.

    “ke garisan..sediaa..mulaaaa..” jerit cikgu aida

    Nadia memulakan larian 200 meternya..dengan badannya yang kurus dan tinggi dia dapat lari dengan laju..patutlah dia jadi kapten atlet perempuan..tapi apa yang buatkan aku lebih kagum adalah bentuk buah dada dia dan punggung..ketika berlari aku perasan tudungnya sedikit terangkat menampakkan bentuk teteknya yang agak besar..bentuknya seperti remaja university walaupun dia baru berumur 17..punggung dia juga agak tonggek..mmg silap dia pakai tracksuit yang ketat sikit..freeview aku pagi tu..aku yang dah selesai warm up bersedia untuk lari..sementara tu cikgu aida minta nadia membuat larian berpagar pula..aku hanya memerhati larian nadia..pemerhatian aku membuahkan hasil bila aku terlihat tetek nadia bergoncang naik turun ketika membuat lopatan melepasi pagar.. “perghh padu betul la barang nadia tu..haishh geram je aku tengok” aku bercakap dalam hati..selesai nadia, aku pula yang mulakan latihan..

    Jam 2:57 petang. “Okay nadia and alif korang boleh berhenti dah..cukup la untuk harini..so lepasni korang boleh naik dorm solat rehat and cikgu nak pukul 5 korang turun kejap..cikgu nak brief korang format pertandingan mssn nanti…okay bersurai” Pesan cikgu nadia sebelum melepaskan kami…aku bangun dan berjalan pulang ke dorm..tiba tiba nadia memanggil aku,

    “alif kau jangan lambat lak nanti..tu barang barang training nanti jangan lupa kemas” kata nadia dengan sedikit tegas.kelihatan apabila dia bercakap dengan aku mukanya yang cantik dan tersingkap sedikit tudung hitamnya menampakkan separuh betuk tetek kanannya..

    “hah yeee aku tahu la”..aku sedikit geram dengan pesanan nadia.. “ada yang kene jolok jugak perempuan ni kang” aku kata dalam hati dan terus pulang ke dorm..sampai di dorm aku membuka loker dan on smartphone aku..sekolah aku benarkan bawak phone ke sekolah dengan syarat prestasi pelajaran bagus..dah on aku check whatsapp dan Instagram..tiada apa yang menarik aku mengambil tuala dan mandi…selesai mandi aku baring atas katilku dan bermain phoneku..akibat kepenatan aku mengambil keputusan untuk tido..

    Jam 4:59 petang “treetttt…treeee….treeetttt…” phone aku berbunyi menandakan ade orang call..aku bangun dan lihat nama yang tertera skrin..

    “MAMA” nama yang aku kurang senang dari dulu dia hadir dalam hidupku hingga kini..bukan tak suka atau benci tapi aku Cuma kurang selesa..aku tekan skrin berwarna hijau.

    “hello assalamualaikum aliff” mamaku memanggilku

    “waalaikumussalam ma, ade ape ma call aliff”

    “haih nak call anak sendiri pon tak boleh ke?”

    Aku tersentak..berasa kurang enak dengar frasa “anak sendiri”…

    “takde la ma..boleh je..ye ma kenape tu?”

    “oh takde mama saje je call nak Tanya khabar aliff..sihat ke tak?”

    “Aliff sihat je ma kat sini”

    “hah baguslah tu..hati hati tau aliff..mama risau sebab sekarang ni kan covid makin tinggi kes..aliff jangan lupa jaga diri..makan tau vitamin semua tu”

    “ye ma baik aliff ingat..okay la ma nanti kita borak lagi..aliff dah lambat ade hal”

    “hah ye la ape ape call mama”

    “bye ma” aku terus mematikan panggilan tersebut..

    Aku lihat jam menunjukkan 5:10 petang..ah sudahh mesti cikgu ngan nadia marah aku sebab lambat ni..aku terus keluar dorm dan bergegas ke padang..sampai di padang aku lihat tiada orang..pelik…aku bergerak ke bilik sukan..aku lihat nadia dengan pakaian latihan pagi tadi sedang mengangkat barang barang latihan ke dalam bilik sukan..dia Nampak aku dan terus jerit..

    “hah sampai pon..meh sini tolong aku..dah la lambat dating”

    Aku berjalan ke arahnya sambil memaki dalam diri aku sendiri “haihh perempuan ni kang..asyik bebel je..sumbat mulut tu ngan konek aku baru tahu diam”…aku sampai dan tolong dia mengangkat barang masuk dalam stor..

    “cikgu mane..tak Nampak pon..” tanyaku

    “cikgu lambat sikit kot..takpe la tunggu je la..meh sini barang tu”

    Aku ikut sahaja arahan dia..nadia minta aku mengambilkan tangga kecil sebab dia tak sampai nak letak barang di rak tingkat atas..ketika dia memanjat tangga dan meletakkan barang..bontot nadia betul betul setaraf dengan kedudukan mukaku..haihh dah la pakai tracksuit ketat..bontot lak bukan main tonggek macam umur 25 tahun..geram je aku masa tu..rasa nak ramas ngan cium je..tapi aku tahan nafsu..

    “kau ni aliff ape masalah kau..turun training dah la lambat..” tegur nadia…aku diam saja

    “kau jangan macam ni aliff..tournament nak dekat..kau tu kapten..kau takleh lambat” dia tegur lagi..aku dah mula rasa rimas..nak je aku pegang bontot dia dan genggam..

    “kene disiplin aliff..timing kau kalau tak jaga confirm girlfriend kau marah time dating”

    “aikk aku mne ade girlfriend doo” aku menafikannya

    “ye ke..takkan kau tak suka siapa siapa?” Tanya nadia

    “ade”

    “siapa?”

    “kau”..serentak tu nadia hilang timbangan dah jatuh dari tangga tu..nasib baik aku sempat menyambutnya…tangan kiriku merangkul pinggangnya dan tangan kanan ku pula memegang bontotnya sementara kedua dua tangan nadia memaut leherku..keadaan senyap seketika..dengan muka merah nadia mengucapkan terima kasih..mungkin dia masih segan mendengar pangakuanku tadi..kami berpandangan mata..entah macam mane ada setan bisikan ketelingaku untuk melakukan perkara yang luar biasa..nafsuku turut tidak dapat tahan apabila tangan kananku memegang bontot nadia..ahhh sungguh pejal dan lembut..dengan berani aku merapatkan bibir ku..nadia menutup mata seperti merelakan..kami berciuman..ahhh sungguh enak sekali bila aku dapat bermain lidah dengan nadia..

    “ahhhh alifff ahhhh..” jerit ghairah nadia bila aku menggenggam bontotnya..

    Kami masih berciuman..aku lepaskan ciuman dan memandangnya lalu berkata,

    “aku suka kau nadia”

    “aku pon sukakan kau aliff”

    Bila aku dengar saja pengakuan nadia aku terus cium bibir nya sambil membawanya ketilam untuk acara lompat tinggi..aku baringkannya…kami masih berciuman dengan penuh nafsu..pada ketika itu tangan ku telah menjalan keseluruh badan nadia..aku bermula dari tangannya hingga ke pinggang..dibahagian dadanya aku selakkan tudungnya keatas..dengan masih berpakaian jersey sukan aku meramas kedua dua gunungnya..tetek nadia sebesar tapak tanganku sangat lembut dan pejal..

    “ahhh alifff ahhhh sedap”…nampaknya nadia menikmati ramasanku..aku yang semakin bernafsu meramas dengan kuat

    “ahh nadia besar tetek kau ye..lama je aku geram”

    Nadia tidak mempedulikan aku dan terus menikmati ramasan pada teteknya…tangan kananku masih meramas teteknya sambil tangan kiriku mula meraba bahagian pinggang dan pehanya..sampai dia bahagian ‘suci’ nya aku mengusap bahagia seluarnya dahulu…belum aku sentuh betul betul pantatnya, seluarnya dah mula basah..

    “haih nadia..kau dah basah betul ni..aku belum bukak lagi seluar kau ni”

    “aahh aliff jangan cakap macam tu..malu aku la..”

    “hehehe takpe meh aku tolong kau ye” aku menurunkan seluarnya hingga ke betis..aku terkejut melihat seluar dalam nadia yang berwarna pink cair sudah Nampak kesan air yang sangat banyak.

    “kau memang dah horny betul nadia..basah teruk ni panties kau”

    “ahh aliff dahhh aku malu la..aku memang dah lama nak rasa macam ni”

    Aku tersenyum dan terus melucutkan pantiesnya hingga ke betis..sekarang terpampar didepan aku satu mahkota suci seorang perempuan yang aku suka..aku tanpa berlengah terus menhisap dan mejilat pantat nadia..

    “sluurrppp…slluurrrpppp”

    “ahhhh aliff slowww geliii ahhhh”

    “sabar nadia mula mula geli nanti lama lama sedap la” aku terus menjilat pantat nadia

    “ahhhhhh alifff..ahhh ..ahhh suck my pussy alifff..suck ittt” nadia dah mula menikmati jilatan aku..aku terus menjilat pantat nadia sambil nadia meramas kedua dua teteknya…lama aku menjilat tiba tiba..

    “ahhh alifffff ahhhhh..” nadia squirt dengan banyak dimuka aku…dia lemah seketika..selepas itu aku membuka bajuku dan menurunkan seluarku..aku minta nadia membuka seluar dalamku..nadia taknak tapi aku memintanya juga…nadia berlutut dan merapatkan muka nya dihadapan konekku..dia membuka seluar dalam ku dan disebabkan konekku dah lama menegang, konekku tertampar sedikit bibir nadia..nadia tergamam seketika melihat saiz konekku

    “wah aliff panjangnya..berape ni?”

    “ermm 17.2 cm je”

    Nadia terkejut mendengarnya..aku lihat dia semakin geram memandang konekku..aku suruh nadia membuat blowjob pada konekku…nadia ikut sahaja arahan aku..dia menjilat, menghisap, dan mengulum batang konekku..

    “ahhhh nadia ahh fuckk sedap kau hisap”

    “hhhmmm..hhmmm…sluurpp…hhmm..sluurppp” nadia menikmati konekku dengan penuh nafsu

    Aku tak sangka nadia pandai jugak menghisap..dah lama selapas itu megeluarkan..aku baringkan nadia semula…aku acukan konekku ke pantatnya..aku gosok pantatnya menggunakan konekku..

    “ahhh alifff ahh jangann seksa nadia macam ni…ahhhh tak tahan”

    Aku gosokkan lagi..aku dapat rasakan air pantat nadia mengalir kebatang ku..aku dengan penuh berhati hati mula memasukkan konekku dalam pantat nadia..

    “ahhh alifff nooo nanti nadia hilang dara ahhhhh” kata nadia ditambah jeritan kesakitan..dah terlambat untuk nadia menyesal sebab aku dah memasukkan bahagian kepala konekku dalam pantat dia..aku terus memasukkan lagi sehingga separuh batang..

    “ahhh alifff ahhhhh sakittt alifff”

    Aku tak menghiraukan terus memasukkan sepenuhnya..

    “ahhhhh…sakit aliff”

    Aku terus menjolok pantat nadia secara missionary..nadia jerit kesakitan tapi tak lama lepastu,

    “ahhh fuckkk alifff sedapp ahhh fuckk me harderr alifff” nadia mula rasa nikmat dijolok..aku telah Berjaya mengambil dara perempuan yan aku sukai..

    “ahhh fuckkk me alifff harderrr..i want your fucking dick inside me..nadia nak batang alifff ahhh” nadia merengek minta aku menjoloknya dengan kuat lagi…kemutan pantat dia sungguh hebat..aku hampir pancut tapi aku masih bertahan..aku tak mahu tewas awal..tiba tiba nadia minta aku lajukan lagi dayungan ku

    “ahh alifff nadia nak pancuttt dah ni…fuckkk…I want to cum aliff” dengar sahaja begitu aku terus lajukan jolokkan aku..

    “ahhh aliffff..im cumminggggg..”..nadia memancutkan air maninya dengan banyak…biasala..anak dara muda..aku mengeluarkan batangku dari pantatnya..terlihat air mani yang jatuh keluar dari lubang pantatnya..aku lihat nadia baring kepenatan..aku lihat jam pukul 6:23 petang

    “puas?” tanyaku

    “puas..batang kau panjang and sedap..nasib baik tisu pantat aku tak koyak”

    “hahahaha puaskan..but tu la aku tak puas lagi..aku tak pancut lagi ni”

    Nadia terkejut kerana aku masih tak puas..dia kata dia sudah kepenatan..nadia menawarkan diri untuk membantu aku pancutkan air maniku tapi dengan syarat bukan dalam pantatnya kerana dia tidak mahu mengandung..aku yang kasihan melihatnya sekadar meminta dia melancapkan sahaja batangku sehingga pancut..nadia setuju..dia memegang batangku dan mula mengurut,,dia juga menghisap batangku..dengan masih bertudung dan mukanya yang sangat seksi ketika blowjob membuat aku tidak tahan..aku memintanya agar melancap dan blowjob aku cepat sebab aku sudah tidak tahan..8 minit selepas itu aku mula merasakan air maniku sudah terkumpul..aku meminta nadia mengurut batangku dengan cepat dan tak lama kemudian aku pancutkan air maniku ke mukanya dan teteknya…nadia terkejut dengan pancutan air maniku..dia menelan air maniku

    “wahh pekatnya..sedap lemak sikit..banyak aliff pancutt..11 pancutan lak tu..panas hehehe”

    nadia memuji sambil menjilat air maniku..dia membersihkan batangku dengan mulutnya..kami mengemas semula tempat asmara kami..lap segala air mani supaya tak kantoi..nadia ke bilik air untuk mengemaskan dirinya…keluar nadia dari bilik air cikgu aida pon sampai..

    “sorry aliff nadia..sorry cikgu ade emergency tadi..mesti lama kan kamu tunggu” cikgu memohon maaf pada kami

    “eh tak pe la cikgu..kami faham..lagipon masa tunggu tadi aliff ajar ‘ilmu’ baru kat nadia” jawab nadia sambil tersenyum pada ku

    “ilmu ape?” Tanya cikgu aida

    “ilmu larian nak bagi laju cikgu..” nadia menjawab

    Cikgu aida menggangguk dan terus bagi beberape helai kertas

    “ni format pertandingan kamu baca la ye..nanti cikgu brief..cikgu ade hal ni..kamu balik asrama cepat ye..nanti dewan makan tutup “ arah cikgu aida

    Kami pon turuti arahan cikgu..kami kunci pintu bilik sukan dan bergerak pulang ke asrama masing masing..nadia sempat jelling tersenyum padaku dan mengucapkan terima kasih..aku membalas senyumannya..aku pulang ke dorm dalam keadaan yang penat tapi aku tak sangat gembira sebab aku dah dapat menawan seorang perempuan yang aku sukai.

    so how? okay?..boleh komen scene ape lagi yang korang nak or ape pae yang perlu min improve untuk story ni..thank you guys

    special credits to my idols: @awekmalayusworld-fantasy & @weepingbandit-fantasy

    LIFE OF STUDENT : EPISODE 2

    Aku menyimpan semua alat tulis ku dan menutup buku latihan..hari isnin kerja sekolah takde la banyak sangat..nasib baik cikgu subjek petang ku tak hadir..dapat aku siapkan homework dan tido waktu prep nanti..jam menunjukkan pukul 3 petang..hurm waktu prep sekarang ni..waktu dimana pelajar bebas untuk membuat kerja sekolah, mengulangkaji pelajaran ataupun rehat..aku keluarkan kertas format mssn yang diberikan oleh cikgu aida pada tempoh hari..teringat pulak aku pada kejadian seks antara aku dengan nadia..haihh terus stim konek aku..walaupun aku memakai seluar slack hitam namun masih boleh Nampak bonjolan sebab seluar aku agak ketat..bila aku baca format tu aku tak faham sangat beberapa bahagian..aku ambil keputusan untuk berjumpa dengan cikgu aida di makmal biologinya

    Sampai didepan pintu makmal biologi aku lihat tiada orang didalamnya..pintu terbuka tapi tiada orang..pelik..pembantu makmal pon tiada..aku memberi salam dan mengetuk pintu..tiada yang menjawab..aku ketuk sekali lagi dan ade orang menjawab

    “walaikumussalam..kejap ye”

    kedengaran seperti suara cikgu aida..apabila cikgu aida keluar aku terkejut pemakaian pada petang itu..cikgu aida memakai baju kebaya tradisional Indonesia berwarna merah berkain batik singkat atas tumit berwarna maroon dan dipadankan dengan tudung shawl hitam paras atas dada..aku begitu terpegun melihat kecantikan wajah cikgu aida dan bentuk tubuhnya memikat..cikgu aida ni agak kurus orangnya..dengan pakaiannya yang mengikut bentuk tubuh badan, bentuk buah dadanya yang aku rasa bersaiz 34d terselah daripada tudungnya dan kainnya menampakkan bentuk pehanya yang menggoda..aku pasti siapa yang melihat cikgu aida ketika tu pasti akan berasa ghairah dan meninginkannya.

    “oh aliff rupanya hah masukla..tadi cikgu dalam toilet tukar pakaian” tegur cikgu aida..

    aku pon masuk dan duduk dikerusi salah satu meja makmal biologi..cikgu datang membawa kerusi dan duduk disebalahku..

    “hah ye aliff ade ape dating jumpa cikgu ni”

    “ni cikgu saya tak fahamlah bahagian format pertandingan mssn ni” dalam hatiku nak je aku cakap yang aku dating nak rogol cikgu..heheheheh

    “oo tak faham okay okay meh cikgu terangkan”

    Cikgu aida mulakan penerangan kepadaku..ketika penerangannya aku lebih suka lihat muka dan bibirnya..aku bayangkan betapa seronok bila cikgu aida blowjob batang aku dan pancutkan dimuka yang licin bersih itu..sambil tu jugak aku perhatikan buah dadanya besar tu..tak sangka wanita bertubuh kurus sepertinya mempunyai buah dada yang besar begitu..mungkin cikgu aida menjaga keterampilan badannya..maklumlah anak dara..belum berkahwin ni masih ade peluang nak jaga..mana yang kecik dia besarkan..mane yang longgar sikit dia ketatkan..untuk bakal suami nanti..akan tetapi pakaian baju kebayanya petang itu cukup menggoda sehingga batang aku yang stim masih keras..

    “okay aliff faham dah?” Tanya cikgu aida

    “faham cikgu..Cuma saya ada satu lagi soalan”

    “ape dia?”

    “saya nak Tanya cikgu kenape cikgu harini Nampak lawa ye..cikgu pakai cantik cantik macam ni nak pergi mane?”

    “cantik ke cikgu..biasa je cikgu tengok” malu malu cikgu aida menafikan pujian aku

    “mne ade biasa cikgu..lawa menawan ni cikgu..cerita la cikgu nak pergi mane?” tanyaku ingin tahu

    “hah ye la cikgu cerita la ye..tapi ni rahsia kita dua je tau..cikgu taknak heboh kat orang..” cikgu mengalihkan kedudukan kerusinya menghadap aku..

    Aku mengangkat ibu jari tanda baik

    “okay macam ni..ingat tak sabtu haritu cikgu dating jumpa kamu lepas latihan tu lambat? Hah sebab petang tu rumah cikgu ade orang dating. Ade satu family ni datang meminang cikgu”

    “laaa..family boyfriend cikgu ke datang pinang cikgu?” Tanya ku sambil rasa terkejut rupanya cikgu aida dah bertunang..

    “takde la..cikgu tak kenal family tu..mungkin tu pilihan parent cikgu..cikgu takde boyfriend..Cuma cikgu ni jenis yang ikut kata mak ayah…umur cikgu dah 25 mmg sesuai untuk berkahwin..jadi mereka carikan calon..cikgu pon setuju je la..cikgu tahu tu pilihan yang baik untuk cikgu..ni hah cincin tunang cikgu” terang cikgu aida kepadaku

    “ooo macam tu..baguslah cikgu ni ikut kata mak ayah..cantik cincin tu..so harini cikgu pakai macam ni untuk ape pulak?”

    “lepas ni kami ada makan malam bersama…tu yang pakai macam ni baru Nampak okay sikit”

    “ni bukan okay cikgu, ni dah terlebih okay..cantik menawan..sampai saya pon terpikat” pujiku cuba untuk perangkap cikgu aida..

    “yeke cikgu Nampak menawan macam ni? Cikgu aida bertanya padaku..

    Pada waktu aku memang terpukau dengan reaksi pertanyaan cikgu aida..bayangkan seorang guru muda yang masih belum berkahwin berusia 25 tahun berada di depan mata memakai pakaian batik Indonesia bertudung..apabila cikgu aida bertanya soalan tu..badannya bersandar ke belakang dan kedua tangannya dijatuhkan kebawah menonjolkan bentuk buah dadanya sepenuhnya..kepalanya yang kebelakang sedikit membuatkan tudung shawl hitamnya yang singkat paras atas dada terikut kebelakang memamparkan bulatan sepenuhnya buah dadanya yang disembunyikan disebalik baju kebaya tradisional merahnya..nasib baik waktu itu tangan ku berada dia bahagian batang konek..dapatlah aku sorokkan batang aku yang tengah stim melihat reaksi tubuh cikgu aida..

    “Eh menawan cikgu..sangat cantik..memang kena baju ni ngan cikgu” pada ketika itu nafsu seks aku mula datang dan aku terfikirkan satu idea yang sangat jahat terhadap cikgu aida..

    “eleh kamu ni saje je nak bodek cikgu” cikgu aida masih menafikan pujianku

    “ye cikgu tak tipu..memang cantik bila saya tengok cikgu macamni..sampai saya punya batang ni dah stim dalam seluar ni”

    Serentak itu aku menunjukkan bonjolan pada seluarku kepada cikgu aida..cikgu aida terkejut melihat kebesaran bonjolan yang ada didepan matanya..cepat cepat dia mengalihkan matanya dan menutup mata dengan kedua tangannya.

    “ishh aliff ape ni..tutup la..tak malu ke tunjuk tu kat cikgu” marah cikgu ku sambil malu malu

    “maaf cikgu tapi saya tak tahan tengok cikgu macam ni..seksi sangat”

    “aliff tak boleh la macam ni..saya ni cikgu kamu la..malu la sikit”

    “alaa cikgu nk buat ape malu..kita je kat sini”

    Sambil tu aku mengambil kedua tangannya dan meletakkan diatas bonjolan seluarku itu..aku dapat lihat reaksi padanya agak terkejut apabila menyentuh bonjolan itu..matanya masih terpejam rapat dan pipinya mula kemerahan..aku menggerakkan tangannya menggosok bonjolan itu..mula mula tangan agak keras seperti terpaksa namun lama lama tangannya dah lembut dan aku dapat lihat kini cikgu aida yang mengawal tangannya sendiri menggosok bonjolan itu.

    “ahh cikgu pandang la batang saya tu”

    Dengan malu malu cikgu aida perlahan lahan membuka mata dan memandang kearah bonjolan itu..aku dapat lihat dia begitu focus dan mula menggigit bibirnya..kedua dua kakinya cikgu dirapatkan dan Nampak kegelisahan pada cikgu aida..aku lihah dia sudah suka menggosok bonjolan tu..aku kene habiskan jugak tugasan ni..peluang dah ada depan mata..lagipon cikgu aida seperti sudah rela untuk diperlakukan apa sahaja..

    “ermm cikgu..bukak la seluar saya tu..nanti cikgu boleh pegang batang saya pulak” kataku

    “boleh ke aliff..cikgu nak je..rasanya batang kamu ni besar jugak ye”

    Aku menggangguk…cikgu aida merapatkan kerusinya dan tangannya mula membuka tali pinggangku..dia menarik seluar dan boxerku hingga ke paras betis..

    “wahh aliff panjangnye batang kamu ni”

    Aku dapat lihat reaksi muka cikgu yang sangat terkejut apabila Nampak batang kerasku..tanpa disuruh tangannya mula beraksi keatas batang ku..batang ku dipegang dan digenggam dengan kuat..sakit

    “maaf aliff..cikgu tak pernah tengok and pegang batang lelaki but bila tengok kamu punya yang besar panjang ni cikgu jadi geram sangat” cikgu aida berkata sambil mengurut batangku..ahhh nikmatnya bila batangku disentuh dan dimainkan oleh seorang guru bertudung cantik ni..

    “asik pegang je cikgu meh sini mulut cikgu tu..rasalah batang saya ni” aku memegang kepalanya yang bertudung dekatkan pada konekku dan cikgu aida mula aktiviti blowjob batangku.

    “hhhmm aliff..hhmm sedap..tapi cikgu tak pandai sangat ni..aliff ajar ye”

    “ahhh sedap ye mulut cikgu..hisap lagi cikgu..biar saya tolong cikgu”

    Sungguh nikmat sekali bila cikgu aida menghisap batangku..seperti yang aku bayangkan..seorang guru yang cantik bertudung sedang menghisap batang pelajarnya sendiri dan batang itu batang konek aku..ahh syahdu sungguh bila aku melihat muka cikgu menghisap batangku..cikgu aida sudah mula menikmati sajian batangku..dari kepala konek hingga kantung telurku dia hisap..aku menyuruhnya untuk berhenti kerana aku sudah rasa puas

    “cikgu dudukk atas meja sini..saya layan cikgu dengan baik harini”

    Aku suruhnya duduk disisi meja..aku menyuruhnya baring atas meja tersebut..aku lihat cikgu aida seperti sudah rela kerana dia ikut sahaja arahan aku..ketika dia baring, aku naikkan sedikit tudungnya keatas..terselah lah dua gunung teteknya disebalik tudung itu..

    “cikgu..cikgu okay ke saya nak main ngan cikgu ni” Tanya aku meminta izin

    “buatlah ape sahaja kat saya aliff..saya jadi tak keruan bila tengok batang awak..saya akan ikut arahan awak asalkan saya dapat merasa batang awak tu..”

    jawapan seperti yang aku mahukan..kini seorang guru telah menyerahkan badannya kepada pelajarnya. Aku menutup semua pintu dan tingkap dan mula membuka pakaianku..aku mula membuka ikatan kainnya dan melepaskannya ke lantai..cikgu aida mempunyai kaki yang cantik dan putih..aku dapat lihat bentuk pussynya disebalik panties birunya..aku mula menggosok pussynya dari luar panties menggunakan jariku..perlahan aku menikmati alur pussy nya

    “ahhh sedap aliff..pandai kamu gosok ahhh..”

    Tak lama aku gosok aku dapat rasakan air pussynya..aku melucutkan pantienya dan kini aku sudah melihat pussy cikgu aida..cantik sekali sambil dihiasi air mazi ghairahnya di tepi pussy dan pehanya..aku meluaskan kakinya dan mula menjilat pussy cikgu aida

    “ahhh damnnn alifff…awak jilat cikgu punya ahhhhhhh…geliii alifff stoppp..ahhhh”

    Aku biarkan sahaja cikgu menjerit..aku tak hirau arahannya..aku teruskan jilat..

    “ahhhh no aliff ahhhh cikgu geliiii ahhhh stoppp..ahhhhh alifffff”

    “slurpppp..slllluuurpppp” aku menjilat pussynya dan sekitarnya pehanya..

    “ahhh shittt sedap alifff…ahhhh alifff lagiiiii jilat lagiii”

    Aku teruskan menjilat dan tiba tiba cikgu aida squirt air mazinya…

    “ahhhh aliffff I want to squirttttt..ahhhhh”

    Banyak air mazinya pancut keluar..biasanya..anak dara muda..pussy baik tak pernah kene sentuh memang tak tahan and pancut je..cikgu bernafas dengan laju..air mazi yang banyak sampai menitis ke lantai..aku biarkan cikgu rehat dan mengambil nafas sebentar..aku begerak panjat kebahagain atas cikgu aida..dua gunung teteknya harus aku teroka..aku mula meramas teteknya dari luar..aku terkejut kerana tetek cikgu aida lagi besar dari tapak tangan aku

    “uishhh cikguuu besar gile tetek cikgu ni”

    “biasa je la aliff..orang lain mesti yang lagi besar”

    Aku tak tahan memegang tetek cikgu yang besar itu..satu persatu butang baju kebayanya aku buka..branya yang berwarna biru gelap aku buka dan termampar tetek bogel cikgu aida..kulit cikgu putih dan teteknya agak pejal dan padat..putingnya berwarna pink..ni mesti mak ayah cikgu aida menjaga cikgu aida betul betul dari segi tubuh badan fizikal..tak tahan aku melihat teteknya aku meramas sambil menjilat putingnya

    “ahhh shittt alifff ahhhhh sedappp..ahhhh”

    Aku makin gila nafsu terhadap cikgu aida ni…cikgu aida juga suka teteknya diramas dan dijilat..dah puas jilat aku membuat titsfuck pada cikgu..aku kepitkan konekku dengan teteknya..perghhhh memang rasa sedap konekku aku bila dihimpit oleh teteknya..jeritan manja ghairahnya tidak dapat diungkapkan lagi..pertama kali aku dapat fuck tetek perempuan bertudung dan mangsanya ialah cikgu aku sendiri..dah lama aku titsfuck cikgu aida aku rasa nak pancut..aku berhenti fuck teteknya dan berehat sebentar..cikgu aida pon Nampak letih tapi reaksi mukanya masih belum puas..aku turun kebahagian pussynya..kini masa untuk aku memulakan tugasan sebagai seorang lelaki yang sebenar..

    “aida..bila aida kahwin?” aku memanggilnya dengan nama sahaja..aku tidak rasakan dia seperti cikgu yang perlu dihormati

    “ermm lagi 8 bulan dari sekarang..tunang dulu then cari duit sikit baru kahwin” cikgu aida menjawab dan tak kisah aku memanggil namanya sahaja.

    “hurmm sempat lagi nak ketatkan semula”

    “hah ketatkan? Ape maksud aliff? Ketatkan ape?” cikgu aida tak faham

    “ketatkan pantat aida ni la sebab aliff nak amik dara aida sekarang ni” aku menjawab sambil menghala konekku kea rah pussynya

    “HAH NOO ALIFF JANGANN AIDA TAKNAKKK AHHHHHH”

    Belum sempat cikgu aida habiskan ayatnya aku dah mula masukkan konekku ke dalam pussynya..aku menekan lagi dalam batangku kedalam pussynya

    “AHHHH ALIFFFF JANGANN SAKITT KELUARKANNN”

    Aku tak peduli terus masuk lagi dalam batangku dalam pussynya..dah masuk sepenuhnya aku mula menjolok pussy cikgu aida

    “AHH ALIF NO SAKITTT AIDA TAKNAKK SAKITTT AHHH”

    Aku menjolok sahaja pantatnya..alang alang dah masuk biar aku habiskan..cikgu aida masih menjerit untuk aku berhenti namun aku tidak mahu berhenti dan masih menikmati lubang pantat cikgu aida..tiba tiba aku mendengar cikgu aida menjerit keghairahan

    “AHHH ALIFF LAGIII FUCK ME ALIFFF AHHH AIDA SUKA BATANG ALIFF AHHH FUCKK”

    “YES AIDA DAMNNN..CIKGU MEMANG SEDAP LA..DAH LAMA SAYA NAK JOLOK PANTAT CIKGU NI..” aku membalas kepadanya

    “ahhh yess aliff lagii alifff aida nak lagiiiii ahhhhhh fuck fuckkk yesss”

    Aku menjoloknya sekuatnya..memang dah dapat aku dara cikgu aida ni…cikgu aida ni masih dara dan memang ketat pantatnya..kemutan dia juga membuatkan aku tak tahan…rasa nak pancut dalam pussy cikgu aida ni..aku mejoloknya dalam posisi missionary..dalam ketika aku menjolok pantatnya, aku Nampak dia menikmati jolokan aku sambil bermain dengan teteknya..setidaknya pon aku dapat lihat tetek cikgu aida bergoyang keatas bawah apabila aku menghenjutnya..

    ahhh bayangkan pemandangan seorang perempuan dara yang cantik masih bertudung sedang dijolok pantantnya sambil teteknya yang besar putih bergoyang atas bawah ahhhh dasar sundal cikgu aida ni..

    dah lama aku fuck pantatnya cikgu aida memberitahu yang dia nak pancut dulu kerana tak dapat tahan..

    “ahh aliff aida nak pancut ni ahhh aliffff…ALIFF IM CUMMINGGG AHHH..”

    Cikgu aida pancutkan air maninya ketika aku masih menjoloknya..sudah habis cikgu aida pancut air maninya kini aku pula terasa nak pancut..cikgu aida melarang aku pancut dalam pantatnya kerana dia risau akan mengandung..aku rasa tidak tahan..air maniku sudah terkumpul..aku keluarkan batangku dari pantatnya dan naik ke bahagian badannya…aku menghalakan batangku kearah mukanya..dapat pancut atas muka cikgu ni pon jadila…aku melancapkan batangku untuk pancutkan air maniku..sambil aku melancap tu aku tengok cikgu aida seperti menggoda aku..cikgu aida membuat muka ghairah dan nakal..lidahnya cikgu dikeluarkan..tangannya meramas teteknya..kelakuan cikgu aida seperti mencabar aku memancutkan air mani ke mukanya..dengan masih bertudung cikgu aida berkata padaku

    “ahh alifff cummm..pancutt alifff..pancut atas muka aida ni..ahhh aida nak air mani alifff….pancutla cepattt alifff..give me your cum”

    “AHHH FUCKKK AIDAAAA…TUNGGU YE AIDA….AHHH DAMNNNN” aku tak tahan bila cikgu aida berkata begitu..

    “AHH YESSS ALIFFF CUMMM CEPATTT AIDA NAKK AIR MANIII ERGHHHH AHHHHH”

    Tak sempat cikgu aida habiskan ayatnya lagi aku telah pancutkan air maniku keatas muka sucinya yang masih betudung tu..banyak aku pancutkan keatas dirinya..ada di awning tudung, mata, pipi,dalam mulut dan disebabkan aku tak tahan dengan teteknya aku pancutkak 2 3 das pancutan kat teteknya..

    “AHHH YESS ALIFFF AHH AWAK DAH PANCUTT..AHH PANAS MELEKIT HUHHUMMM LEMAK MANIS AWAK PUNYA AIR..AIDA SUKA ALIFF” cikgu aida menjilat air maniku yang masih tersisa pada batangku sehingga bersih..kami berehat sebentar diatas meja tersebut..

    “sampai hati awak aliff..awak dah buat cikgu hilang dara” cikgu aida tak marah Cuma mengeluh sedikit

    “maafkan saya cikgu..saya tak dapat tahan nafsu saya pada cikgu..cikgu terlalu menawan”

    “cikgu nak kahwin ni..kalau kantoi ngan bakal suami cikgu macam mane?”

    “ermm takpe cikgu..8 bulan lagi kan..sempat pantat cikgu tu nak ketat balik hehehe”

    “eh dia ni..tahu pulak haihhh”

    “ermm cikgu puas tak tadi” Tanya ku mahukan kepastian

    “puas..sedap batang kamu aliff..kamu pulak? Puas?” Tanya cikgu aida

    “puas sangat cikgu..body cikgu memang cantik..ermm cikgu, kalau saya nak main lagi ngan cikgu boleh ke?” tak puas merasa sekali aku Tanya nak lagi

    “hurmm boleh tapi bila kita dua free okay? Kalau rabu ni nak? Waktu koku awak datang sini nak?” cikgu aida memberikan cadangan

    “okay jugak cikgu..hehehe terima kasih aida” aku mengucapkan terima kasih

    “eh kamu panggil nama saya je?” cikgu aida berasa hairan

    “ala cikgu ni..kita dua je okay..lagipon saya ni kan dah macam suami cikgu..dara cikgu saya yang amik”

    “hurm okay la boleh..tapi jangan bagitahu orang lain janji ngan saya yang awak hanya boleh panggil saya macam tu selagi awak bagi batang awak tu kat saya..okay?”

    “boleh aida..aliff janji”

    “thanks aliff..okay la aida nak mandi siap siap semua..dah pukul 5:45 nanti lambat nak pergi dinner tu.”

    “okay aida..thanks again..bye” aku mengucapkan selamat tinggal padanya..

    Melihat dia dah masuk bilik aku memakai pakaian ku semula dan berjalan pulang ke dorm dengan rasa puas..puas aku dapat merasa badan seorang guru..puas aku dapat meramas tetek besar seorang perempuan melayu bertudung dan aku rasa sangat puas dapat mengambil dara seorang perempuan yang menjadi tunangan orang..pussy cikgu aida dah berjaya aku dapatkan.

    _____________________________________________________________

    Okay guys ni dia min dah siapkan episode 2..enjoy okay? sorry lambat..thanks pada yang sudi menunggu..so mcm mne cerita episode ni? okay? jangan lupa komen like and reblog okay..follow for upcoming episode ye..so guys korang leh komen and request nak scene for next episode..korang nak yang story yang mcm mne pulak? share with me

    my idols : @weepingbandit-fantasy & @awekmalayusworld-fantasy

    LIFE OF STUDENT : EPISODE 3

    ‘treeettt..treeett..treeettt’

    Tidur petangku diganggu oleh vibration phone. Ada panggilan masuk. Aku dengan rasa mamai bangun dan tengok di skrin perkataan ‘MAMA’ tertera. Aku dengan rasa malas dan mengeluh menjawab panggilan tersebut.

    “Hello assalamualikum aliff” kedengaran suara mama memberi salam

    “waalaikumussalam ma”

    “aliff tido ke? Kat mane tu?”

    “haah ma ni ade kat dorm ni”

    “laa bukan sekarang tengah prep petang ke? Kenape ade kat asrama pulak?”

    “alaa ma prep je..so aliff naik awal nak tido penat..ni nape mama telefon aliff?” aku bertanya

    “ni hah papa nak cakap ngan kamu…helo aliff, papa ni” suara papa aku dengar

    “ye pa kenape?”

    “okay papa baru dapat info dari sekolah yang kamu semua kene balik sebab kes covid dah naik..nanti tak lama lagi lockdown so parents kene bawak balik anak-anak..aliff tahu tak pasal ni?”

    “errm tak pa mungkin esok la kot sekolah announce”

    “hah kalau macam tu aliff dah tahu dulu so kemas ape yang patut..mungkin mama yang amik aliff nanti..papa nanti nak outstation nak uruskan hal business sikit sebelum lockdown”

    Bila aku dengar mama yang amik aku aku rasa down sikit..aku ingat ade papa..boleh la aku borak ngan papa dalam kereta nanti..ni tak..mama amik aku memang aku diam je la sepanjang masa.

    “okay pa..anything else?” tanyaku

    “tu je. Siapkan barang cepat jangan ade yang tertinggal..maybe lockdown lama ni..jangan susahkan mama nak kene tunggu”

    “okay pa..noted that..aliff ade hal jap nanti borak lagi la..bye”

    “okay bye”

    Talian diputuskan..aku mengeluh..mood aku nak tido balik dah hilang..haih kenape la mama yang kene amik..aku boleh je balik sendiri ngan grab ke or ngan kawan but why must be mama…

    Baiklah ade sebab kenape aku kurang suka dengan mama aku ni..pertama, dia bukan ibu kandung aku pon..dia adalah ibu tiri aku since aku masih bayi..nama mama ialah suhaila..okay meh aku terangkan sikit sape mama suhaila ni dalam keluarga aku…mama kandung aku meninggal selepas lahirkan aku..so dari bayi hingga umur aku 5 tahun aku dijaga oleh papa ku yang ade company sendiri..dulu tak la besar sgt company but now dah ade la networking ngan luar negara..so kiranya hidup aku ni senang la..sambung balik..masa umur aku 5 tahun tu papa berkahwin ngan mama suhaila yang masa tu umur 28 tahun berstatus janda anak 2 dan dua-dua perempuan. Masa tu yang sulung 7 tahun and yang second tu 3 tahun. Cerita macam mana mama suhaila ni jadi janda muda masa tu sebab waktu mama suhaila umur 18 tahun, dia kene kahwin atas desakan ayah ngan mak dia..ye la orang tua tua dulu kan nak kahwinkan anak dara diaorang awal awal..umur 18 tahun kahwin dan mula bekerja sebagai pramugari sebuah syarikat penerbangan. Kelebihan mama suhaila ni dia pandai jaga badan..orang tak dapat nak tahu sama ada dia ni masih anak dara ataupun dah berkahwin. Mama suhaila ni baik orangnya, cantik dan ramai gak yang nak try dia Cuma mama suhaila ni memang seorang yang taat setia pada suami dia. Then time umur dia 19 dia mengandung dan berhenti kerja. Selepas bersalin dia bekerja sebagai pembantu peribadi sebuah syarikat..muka ngan body lawa and umur muda memang senang dapat kerja. Umur 24 tahun dia mengandung lagi anak kedua. Pada umur 25 tahun ketika dia nak bersalin, suami dia masa tu terlibat dengan kemalangan jalan raya dan meninggal dunia. Selepas lahirnya anak dia yang kedua dia jaga anak-anaknya sendiri..dan umur 28 entah macam mana boleh jumpa papa ngan mama suhaila berkahwin. Awalnya aku okay ngan mama suhaila ngan anak-anak dia..anak dia yang sulung tu nama Sabrina aku panggil kak Sabrina la and adik dia tu nama Liya so kitaorang memang rapat awal-awal time kecik..then ketika aku berumur 12 tahun, aku,kak Sabrina ngan liya didedahkan dengan stauts sebenar keluarga kami..waktu kak Sabrina ngan liya faham dan boleh menerima..aku pulak yang dah mula faham and dah matang masa tu mengamuk dan tak boleh terima kenyataan yang mama suhaila bukan ibu kandungku..jadi masa darjah 6 tu aku belajar betul betul and then score upsr so aku boleh masuk sekolah asrama. Tak perlu aku hadap muka mama suhaila tu kat rumah lagi..dari aku form 1 sampai form 5 aku dingin ngan mama suhaila..since masuk asrama aku jarang balik rumah..aku lebih suka tinggal kat asrama atau kat rumah kawan sebab aku taknak mood aku rosak kalau balik rumah. So dah tahu kenape aku tak suka sangat ngan mama suhaila.

    Aku tiba tiba rasa lapar pulak petang tu, aku ambil keputusan untuk turun pergi kantin kot kot ada ape ape lagi yang boleh aku beli..lapar betul ni..aku keluar dari asrama dan berjalan menuju ke kantin..tiba di kantin aku lihat grill kaunter dah tutup tapi pintu kecil masuk dalam dapur masih terbuka menandakanmasih ade orang didalam..aku bergerak ke pintu tu dan tgk sekiranya ade orang tak untuk aku mintak makanan..ceh macam pengemis lak..bila aku tgk dalam ruangan dapur aku terlihat seorang remaja perempuan bertudung tengah mop lantai..ketika tu dia membelakangi aku so dia tak perasan kehadiran aku..aku lihat dia mop dengan bentuk badannya yang menarik..berdasarkan pemerhatian aku ketika dia bongkok, aku rasa dia ni masih anak dara sebab bontotnya masih lagi tonggek dan padu…jelas sangat bontot dia sebab dia pakai seluar jeans ketat..pakai baju jersey biru yang singkat paras pinggang je..labuhnya tak tutup bontot..dan memakai tudung shawl hitam…cantik bentuk badannya.

    “hello ade orang tak?” aku menegurnya

    “hah ye dik nak ape?” dia berpaling kearah aku..suaranya yang lembut dan muka dia yang ayu cantik haihh putih

    “er kak ade jual ape ape lagi tak ke dah nak tutup dah?..lapar la”

    “eh boleh je nak beli lagi ni..jap ye akak check kat dapur rasanya ade lagi nasi goreng..nak?”

    “hah boleh la kak..satu ye makan letak telur goreng ngan sambal”

    “oh okay jap ye” dia berlalu ke dapur.

    “akak baru kerja ke kat sini?” aku bertanya dia dengan suara kuat sikit..yee laa dia kat dapur

    “haah..baru je ni 2 hari..kerja just shif cuci bersih je”

    “ooo patutla tak pernah Nampak..name ape kak?”

    “nama akak balqis”

    “ooo umur?”

    “18 dik”

    “laaa beza setahun je.. akak tak sambung study ke?

    “sambung but cuti ni jap cari duit lebih..tu yang start kerja ni”

    Tak lama kemudian dia kembali kedepan dengan membawa sepinggan nasi goreng yang aku pesan.

    “nah dik 3 ringgit”

    “okay kak nah terima kasih”

    Aku bawa nasi gorengku ke meja dan makan…sedang aku makan tiba tiba aku perasan ade seekor lalat dalam nasi aku..awalnye aku okay je sbb mungkin lalat tu jatuh time aku bawak..tapi tiba tiba aku dapat satu idea yang jahat..aku terfikir untuk ‘mencuba’ kakak tu pulak petang ini..disebabkan aku rasa frust time call mama tadi and kakak balqis ni lak yang lawa buatkan konek aku ni stim and rasa horny so aku plan nak lepaskan semuanya kat kak balqis.

    Aku bawak pinggan tu pergi jumpa kak balqis yang tengah rehat setelah selesai membuat kerja kerja tadi

    “kak ni kenape ade lalat ni kak dalam nasi ni” dengan suara yang tegas aku tunjuk kat dia

    “eh ye ke mane” dengan reaksi terkejut dia cari lalat tu

    “ni hah kak..akak nak racun saya ke ape”

    “eh tak dik akak tak perasan pon tadi time serve nasi ni”

    “pastu akak nak kata saya yang letak lalat ni?” aku bersikap lebih tegas

    “maaf dik takpe akak tukar yang baru ye” kak balqis cuba nak memujuk ku

    “ah kak takde takde..saya nak report kat boss akak..”

    “eh dik jangan..okay meh masuk dalam dulu kita bincang cara baik”

    Aku rasa umpan pertama aku dah mengene. Kak balqis suruh aku tunggu di dalam sementara dia tutup and kunci. Mungkin dia taknak orang dengar perbincangan ni rasanya..selepas itu kami berdua berada dalam pejabat kantin tu..biasanya dalam ruangan dapur and serving tu ade satu pejabat untuk boss..kami berdua dalam tu and kak balqis on aircond terus duduk berhadapan dengan aku. Dengan wajahnya yang putih cantik, aku perasan jersey tak la ketat ikut badan Cuma seluar jeans jela ketat but still boleh stim bila tengok.

    “okay dik akak mintak maaf sangat sangat.akak tak tahu ade lalat”

    Haishh kak nak racun saya ke ape, kalau saya mati camne?..saya nak report boss jugak”

    “jangan la dik nanti akak kene buang kerja..akak baru je start jelmarin..gaji pon tak dapat lagi”

    “saya kisah ape..ni pasal nyawa..akak boleh kene saman”

    “alaa dik jangan la..takde cara lain ke nak settle” dengan matanya seperti mahu menangis dia pujuk aku..

    “hurmm jap saya fikir..hah ade..akak kene ikut arahan saya and saya anggap bende ni settle”

    “hurmm akak nak kene buat ape?”

    “akak setuju ke tak..kalau setuju baru saya cakap ape yang akak kene buat”

    “…….hmm…haihh ye la…akak takde pilihan akak setuju” setelah berfikir kak balqis setuju.

    Aku rapatkan muka ku dengan kak balqis. Aku mula cium mulutnya dan bermain lidahnya.pada mulanya kak balqis cuba menolak badanku dan melawan tetapi aku tetap memaksa badanya untuk terus berciuman dengan aku…lama lama aku rasa yang kak balqis sudah ikut permainan lidah aku..kami menikmati ciuman seperti pasangan yang lain..tangan kiri ku memeluk badannya sambil tangan kananku mula meramas teteknya..kak balqis melarangku kerana dia tak rela namun aku paksanya dan mengatakan dia perlu mengikut kehendak aku..dia diam dan biarkan tanganku bermain dengan teteknya..aku dapat rasa pejal tetek dia sebab dia tak memakai bra..terkejut aku bila dapat merasakan putting teteknya disebalik kelembutan kain baju jersey tu. tetek kak balqis tidak la sebesar cikgu aida..aku dapat rasakan speerti sizenya ialah 34b..aku selakkan shawlnye keatas dan meramas kedua dua teteknya dan bermain putingnya.

    “ahhh adikk ahh jangan la..sudah la ahhhhhh”

    Aku tak hiraukan dan terus bermain teteknya..kak balqis yang masih betudung mengerang tidak tahan..dengan masih duduk aku naikkan bajunya keatas dan terpamparlah dua gunung tetek kak balqis yang tidak pakai bra..badan tetek dan putingnya putih buat aku lagi stim..aku menjilat tetek dan putingnya..

    “ahhh adikkk berhenti…adikkk dahhh ahhhh..ahhhh”

    Aku main dan menjilat putting teteknya sepuasnya..tak besar sangat tetek dia tapi sedap jugak..aku angkat kak balqis ke atas meja dan aku baringkan dia..dengan agak lemah kak balqis bernafas dengan laju..aku teruskan kerja aku terhadap badan kak balqis. Aku turunkan seluar track kak balqis hingga habis dan sekali lagi aku dikejutkan oleh kak balqis yang tak pakai seluar dalam..bayangkan pussy seorang perempuan muda yang putih dan licin tanpa ade sebarang bulu ada didepan mata..pussy kak balqis yang dah basah buat aku terus menjilat bibir pussynya..

    “ahhhh adikkkk noooo adikk jangann cukuppppp akak nak stopppp tolong laaaa jangann”

    Sllluurrrpppp slurrrpppp slurrrpppp” aku tak hirau terus menjilat

    “no adikk berhentiii akak malu laaa cukup la tu dikk ahhhh ahhh ahhhh noo ahhh”

    “slurrppp tak pe kak sluurrpppp takde orang tahu..sllurrpp kita je dalam ni…”

    “ahhh damn ahhh no dik stop ahhh adikkkk ahhhh ahh geli ahhh ahhhh”

    Sedang aku menjilkat tiba tiba aku dapat rasakan kepala ku dipegang dan dipaksa untuk terus mejilat pussy kak balqis..

    “ahh dikk lagiii ahh sedapppnye dikk pandai kau jilat dikkk ahhhhh ahhh lagi dikk lagii ahhh”

    Kak balqis mula merasa nikmat pussynya dijlat..makin lama aku jilat makin banyak air yang keluar dari pussynya..nampaknya kak baqis da[at menahan dari squirt..dah puas aku jilat aku berhenti sebentar..aku lihat kak balqis sudah tak keruan dengan keadaan tudung yang tak terurus tapi masih cantik membuatkan aku lagi dengan sundal ni..

    “kak ni first time aku bogel and rasa macam ni?” aku Tanya

    Aku turunkan seluarku dan seluar dalamku..konek keras ku dihalakan kearah bibir pussynya dengan menggunakan kedua dua tanganku mengangkat kakinya dan terus memasukkan batangku kedalam pussynya..serentak kak balqis mengangkat sedikit kepalanya melihat kearah pussynya dan terkejut

    “ahhhh adikk jangannn ahhh noooo sakittt”

    Aku menjolok pussynya yang ketat dengan batangku sepuasnya..

    “ahhh adikkkk sakittt berhentiii tolong dikk akak merayuuu ahhh sakit ahhh ahhh adikkk”

    Aku tak hiraukan dan terus menikmati pussy kak balqis..

    “ahhh ahhhh ahhhh sakitt ahhhh ahhhh noo ahhh”

    “sakit sikit je kak tahan ye”

    “ahhh dah dikk jangan sakittt ahhhh…..ahhhh yes adikkk ahhh sedappppppp ahhhh sedap dik”

    “hah sedapkan..nah rasa ni kak…ahhhh kakkkk balqis ahhhhhh”

    “ahh dikk sedapp fuckkkk yesss ahhh shittt fuck meee dikkk..ahhh sedap”

    “ahhh kakkkk sedap pantat akakkk ketat kakkk ahh sedapppp” aku memang tak tahan dengan kemutan kak balqis tu

    “yes dikkk ahhhh lagiiii laju lagii akak nak lagi..akak dah tak tahan dah ni…sikit lagi dikkk puaskan akakkkk ahhhh”

    Lama aku menjolok kak balqis tiba tiba kak balqis dah rasa puas

    “dah dikkk cukupp ahhh akak nak kene balik ni ahh akak dah puas dikkk ahhh cukuppp ahhhh”

    “ahh kakkkkk saya tak tahann saya nak pancut dah ni” kemutan kak balqis sangat hebat

    “jangan pancut dalam dikk akak taknak mengandung please dikkk pancut luar”

    Aku mencabutkan batangku dari pussynya dan terus mengarahkan kak balqis melutut didepanku..dia turun dari meja dan melututsambil muka dia didepan batang konekku..aku menyuruhnya membuka mulut dan terus aku masukkan konekku dalam mulutnya..aku suruh dia mengulum konekku sambil melancapkannya..seksi sengat bila aku tengok kak balqis yang bertudung sedang blowjob konekku..kak balqis menikamati jilatan kepada konekku sepuasnya..

    “ahh kakkk saya nak pancut dah ahhh sikit lagi kakk ahhh fuckkk balqisss fuckk ahhh”

    Kak balqis melajukan kuluman dan menghisa batangku sehingga dalam tekaknya sambil melacapkan…aku dah rasa tak tahan memancutkan air maniku dalam mulut kak balqis..kak tergamam seketika..dalam 4 das pacutan aku pancutkan dalam mulutnya..aku keluarkan batangku dari mulutnya dan sambung pancutkan kearah muka putih cantiknya…aku pancutkan pada matanya, pipinya dan beberape pancutan kearah tudungnya..kak balqis tutup mata dan tersenyum menikmati kehangatan pancutan air mani aku..selepas itu aku memakai semula seluarku dan ingin pulang keasrama.

    “ermm kak saya balik dulu ye”

    “okay dik..kes nasi goreng tadi kira settlekan” dengan muka masih ade air mani kak balqis menajwab

    “yup dah settle..sorry ye kak..”

    “takpe dik asalkan adik tak bagitahu siapa siapa tau? Ni rahsia kita dua je”

    “okay kak boleh..errmm best la body akak..kalau nak lagi boleh?”

    “boleh je dik tapi lewat lewat sikiye..akak pon suka batang adik..besar and puas akak..tak rugi la rasa”

    “hehehe okay kak..bye kak”

    “okay bye dik”

    Aku meninggalkan kak balqis dalam tu dan menuju keluar pulang ke asrama..puas aku rasa petang tu..sekali lagi aku dapat merasa badan perempuan yang muda dan paling aku suka sekali ialah dengan hanya bayaran 3 ringgit aku dapat ‘membeli’ dara seorang perempuan melayu bertudung yang cantik dan putih.

    _______________________________________________________________

    hey guys,,before that min nk mintak maaf sangat sangat sebab lambat upload episode baru ni sebab min sibuk ngan exam week..huhuhuhu sorry ye guys,,,thanks yang sudi tunggu episode baru ni..hah so camne?? okay tak? enjoy okay..as ussualy if korang ade ape ape nak komen or nak suggestkan next scene for upcoming episode korang boleh bagitahu kat komen okay..jangan lupa like and reblog plus follow min untuk tahu episode yang seterusnya okay?

    pls keep supporting me and my idols : @awekmalayusworld-fantasy & @weepingbandit-fantasy

    Side Effect Vaccine Pfizer : Oversize Boobs.

    Featuring : Sabrina

    Sab gi PPV dkt korea sbb sab under korean education ,smua pelajar akan dpt awal,Jadi Sabrina dapat message pihak hospital Korea untuk cucuk vaksin,lpstu sabrina pun confirm appointmentnya dan excited utk dptkan first dose,Jadi Sabrina pun siap2 nak pergi cucuk smpai sana,sabrina tngok rmai orng jdi terpaksa ah tunggu lama utk giliran dia,bila tibe giliran sab,doctor tu terangkan prosedur penerimaan vaksin dan jenis vaksin sab dpt iaitu pfizer bila doctor tu ckp kesan sampingan,sab tk dngr sngt sbb tgh berdebar kne cucuk,sab cuma ingt nnti tngan jdi lenguh skit,lps je cucuk,sabrina mcm tk rse pape jdi dia pun wat pengesahan yg dpt 1st dose dan dpt tarikh utk 2nd dose plk,sab kembali ke dorm dan truskan kehidupan seperti biasa.

    First Dose:

    Bila Sabrina ready nak pergi cucuk.Sabrina pakai seluar baju seperti biasa tapi Sabrina tak rasa selesa dengan bra nya

    Bila sabrina tkleh nk hook branya,sabrina pelik sbb dia tk pkai pad pun selama ni,jdi disbbkan sabrina tknk lmbat,sabrina pkai baju size besar tnpa pkai bra ke PPV.

    Sabrina pun jalani proses yg biasa seperti mse first dose cuma kali ni dia terpaksa makesure teteknya tk menonjol sngt,jdi lps cucuk,sabrina happy sbb dh lengkap 2 dose dan bleh start merayap,cuma sabrina masih tertnya2 apa jdi dkt teteknya dlm perjalanan balik ke dormnya,Pagi esok pulak Sabrina pun bangun pagi break fast macam biasa

    tapi bila Sabrina nak mandi,Sabrina terkejut tetek dia semakin kembang bulat dan besar,

    sabrina rse pelik dan cuba sentuh teteknya utk pastinya teteknya ok,tetibe dri sentuhan tu wat sabrina makin horny dan ghairah smpaikan sabrina moan sedikit.

    Second Dose

    Sekali roommate dia ketuk pintu bilik air.

    Roommate Sabrina bertanya " Hey Sabrina what happened are you okay something wrong?"

    "Umm...Im fine...just doing....uhh...woman things" bls sabrina

    "Ohh ok then tell me when u done" roomate sab tinggalkan bilik air tunggu sab kluar

    Sekali Sabrina keluar Dari bilik air terus jalan ke bilik dia yg berdekatan dengan dapur,

    jdi sabrina tngok mcm tkde orng perhatikan dia,bila tkde orng,sabrina dh fikir bkn2, nafsunya makin tk dpt dikawal sbb dia nk rse nikmat lgi.Jdi disbbkan sab dh horny sngt, badannya mula berpeluh2 lgi2 bahagian tetek dan pepeknya,sab pun campak tualanya kt lantai,duduk ats katilnya, kangkang kakinya luas2 pstu mula masturbate,sabrina mula dgn gosok2 alur pepeknya dgn nikmat smbil ramas2 teteknya,

    "Ah...ahh...ahh...ohhh...yes...more..more" sabrina moan dgn nada yg lembut dan cuba tk kuatkan suara tkut roommatenya dngr

    Dh puas mengosok,sabrina jolok pepeknya guna 2 jari dan pusing2kan jarinya bila dh msuk dlm pepek kasi lgi nikmat,sensasi masturbation sab buat puting sab makin keras,jdi sabrina pun picit2 putingnya skali

    lama-kelamaan sabrina tk fikir pape selain nk ejaculate puas2,jdi suara moan sab makin kuat,sementara tu roommate sab teringt nk mandi tpi pelik sbb biasanya sab akan bgitahu bila dh guna bilik air,jdi roommatenya pun gi bilik air dan tngok sab tkde,jdi utk pstikan sabrina ok,dia pergi ke bilik tidur plk,bila dh hmpir tu,roommate nya dngr bunyi orng moan.jdi roommate sab pun bukak sikit pintu bilik dan tngok dgn jelas aksi lucah sabrina tu.Sejak kejdian tu sab makin bernafsu tinggi dan roomatenya suspect bnde pelik jdi kt sab sbb sab jrng masturbate,keeskannya sab bosan dan sorng2 kt dorm sbb roommate nya gi beli brng dapur,sab pun fikir nk wat apa,

    sab cri bnde nk makan kt dlm peti aisnya,entah knape sab gi ambik bijirin,susu, dan timun,jdi sab pun makan breakfastnya smbil tngok phonenya dgn timun di tepi mangkuk,lps sab hbis makan,sab terima msg dri roommatenya

    "Gonna arrive at home quite late,so dont try to do naughty stuff ok😉" text roommate sab yg masih di mall

    sebenarnya sab tk terfikir pun nk masturbate, tpi bila dia terima msg tu,bru dia tahu nk wat apa utk rse 'seronok',bila sab nmpak kotak susu dgn timun kt ats meja tu,dia pun bogelkan diri pstu ambik kotak susu tu,

    sab ngangakan mulutnya pstu tongak kotak susu tu biar msuk mulutnya sikit dan mengalir skit dkt teteknya.Sab terus ludah sikit ada sisa2 susu dekat timun tu dan sab terus rata kan ludah tu dan sab terus jilat bahagian kepala timun,pstu sab pun tekan2 timun tu dkt alur pepeknya,jdi sab pun moan sbb dpt rse kesejukan timun dgn susu tu,

    smbil tu sab ramas2 teteknya yg basah dgn susu tu dan picit putingnya disbbkan terlampau nikmat sab rse mcm nk msuk trus timun tu dlm lubang pepeknya,sab pegang kuat2 timun tu dan msukkan dlm pepeknya smpai separuh,luas mata sab bila lubang pepeknya membesar sbb timun tu,bila dh smpai limit,sab stop tekan dan tuang lgi susu kt timun tu kasi licin,sab putar2kan timun tu kasi lgi nikmat,dia tolak dan tarik timun tu smpai sab tk tahan dan squirt puas2,mse squirt tu,tangan sblah sab ramas kuat2 teteknya smpai putingnya pun kluarkan susu tetek sikit.Sab pun tercunggap2 kepenatan,tetibe sab dngr ketukan pintu bilik,cuak sab bila tngok susu merata2,sab cuba bersihkan mana yg bleh,dan letak balik timun tu dlm peti ais

    bila sab rse dh ok bru dia pkai bajunya balik dan bukak pintu,

    "Sab u do it again right?" roommate sab tnya

    "Ermm...wh..what are u talking about...i...i...just finish my chores" sab cuba cover

    Roomatenya msuk dlm, dan nmpak bilik mcm ok,sab pun ckp

    "See i already told u,everything is fine"

    "Really sab?" Roommatenya mcm marah

    "Uhh" sab mula cuak,dia ingt dh kntoi

    Rupa-rupanya,roommate sab marah hbis sab hbiskan kotak susu yg terakhir tk bgitahu dia,

    sab lega dan ckp dgn roommatenya nnti dia beli,mse simpan brng2 roommatenya beli, dorng berbual psl vaksin,roommate sab bgitahu yg pfizer bleh besarkan tetek perempuan dan naikkan nafsu,sab pun acah2 terkejut dan tersinggih2 bila tngok tetek sendiri.

    "U know sab,u acting kinda sus today" roommate sab pelik smbil pandang ke arah dada sab

    "Nahh what are u talking about? Im fine" sab tetibe cover dada

    "OHH MY GOD U'RE ONE OF THEM" Roommate sab terkejut

    "Uhhhhhhhh" bls sab

    The end...

    Tak rugi pon baca cerita ni..even panjang but berbaloi

    @awekmalayusworld-fantasy @weepingbandit-fantasy

    New Job Unlocked : P*rnstar Actress

    Featuring : Farah

    One day, farah pergi mall nak shopping baju baju baru. tengah dia berjalan tiba tiba dia disapa oleh seorang wanita 30-an.

    "hi dik..farah kan?" akak tu tanya

    "haah saya farah. akak ni siapa?"

    "nama akak sarah. akak kenal awak..awak instafamous tu kan"

    "eh tak de la famous sangat..biasa biasa je kak"

    "akak nak amik gambar ngan awak boleh?"

    "hah boleh kak"

    mereka berdua mengambil selfie sama sama

    "farah akak nak offer something kat farah ni"

    "offer ape tu kak"

    "macam ni, akak ngan suami baru je start buat business baju kurung ngan tudung. akak nak mintak farah jadi model photoshoot akak boleh ke..farah ni perfect dari atas sampai bawah..ni antara design baju and tudung akak" kak sarah menunjukkan gambar baju ngan tudung di phone ye

    "erm lawa design design ni..nak buat bila tu kak?"

    "esok boleh? kat rumah akak..business kecik lagi so tak mampu nak buat kat studio"

    "esok ye ermm..hurmm" farah rasa berbelah bagi

    "akak bayar awak rm5000? boleh?"

    farah terdiam seketika bila mendengar nilai yang banyak tu..dia terus bersetuju untuk jadi model akak tu..akak tu membuat pembayaran online rm1000 kepada akaun farah sebagai tanda deposit..farah makin percaya dengan kak sarah dan yakin dia bukan seorang penipu.

    Esoknya farah datang kerumah kak sarah dengan pakaian biasa sahaja..dia tahu dia kene banyak tukar baju nanti untuk photoshoot. akak menyambut farah dan menjemput farah masuk ke dalam rumah..farah tengok di ruang tamu dah set up untuk photoshoot..farah nampak ade seorang lelaki sedang memasang kamera. kak sarah memperkenalkan lelaki tu kepada farah..itu suami kak sarah...dia memberitahu suaminya yang farah dah sampai..suaminya menyapa farah dengan senyuman dan farah membalas senyumannya. kak sarah mengiringi farah ke bilik persalinan dan tunjukkan pakaian yang farah perlu pakai untuk sesi pertama.

    sesi pertama berjalan dengan lancar..kak sarah tengok hasil gambar yang diambil oleh suaminya..kak sarah tersenyum berpuas hati dengan gaya pose farah. suaminnya membisikkan sesuatu kepadanya. kak sarah menggangguk tanda faham.

    "okay farah untuk sesi kedua, farah pakai baju yang akak dah sedia tu and lepas ni farah ambil gambar ngan suami akak pulak boleh?"

    "eh ngan suami akak? akak tak cakap pon awal awal"

    "maaf lah farah..tapi ni untuk baju pasangan pulak..baju untuk sedondon pasangan. boleh ke? akak tambah rm500?"

    "ermm boleh la kak"

    farah masuk dalam bilik dan tukar pakaian. selepas itu dia keluar dengan pakaian baju kurung modern warna merah dan tudung maroon. baju kurung tu agak ketat dibahagian badan dan punggung namun farah masih selesa dan tudung dia pulak dililat sehingga setengah paras dada sahaja.

    kak sarah pon mulakan sesi kedua..kak sarah mintak farah dan suaminnya membuat beberape pose. walaupun kurang selesa namun sebab duit farah ikut je arahan kak sarah..selepas tu, kak sarah suruh mereka pose mengiring kekanan dan menyuruh mereka agar lebih rapat untuk nampak natural..tiba tiba farah dapat rasakan ade sesuatu sedang mengusap punggung ye dari luar kain baju kurung tu..rupanya itu adalah bonjolan batang suami kak sarah yang sedang mengeras akibat tak tahan tengok kepadatan punggung farah disebalik kain baju kurung yang ketat tu.

    smbil btng suami perempuan tu bergesel dkt celah bontot farah,farah moan smbil tnya kt perempuan tu

    "Ah..ahh..ape ni kak...ni..argggh..kan suami akak" farah tngok betu betul kat muka perempuan tu dgn rse malu serta bersalah

    "This is what we called business sweetheart" perempuan tu menyindir farah smbil kira duit yg suaminya bgi utk fuck farah.

    Tk tahan si suami tu trus koyakkan pakaian farah dgn kasar dan biarkan farah bertudung dgn bra dan panties,

    "Hoi kau gi koyakkan tu dh knape nnti aq nk guna utk next target" marah kak sarah

    "Hehehe sorry sayang,dia terlampau sdp" kata suaminya smbil meramas2 tetek farah

    pastu kak sarah ambik camera utk rakam aksi suaminya dengan. sambil tu kak sarah baring atas meja, bogelkan dirinya sendiri dan mula masturbate pussynya sambil melihat aksi suaminya dengan farah. Masa farah kene doggy dengan suaminya kak sarah rasa tak tahan sangat. dia paksa farah bukak mulut pastu squirt dalam mulut farah. terlalu banyak sampai farah terpaksa telan air squirt kak sarah. suaminya mula cium2 dan jilat body farah,dh puas bru dia tanggalkan bra farah dan hisap2 puting farah dgn rakus dan kasar,farah kemam bibirnya,kak sarah rakam betul betul dekatt muka farah dan tanya farah

    "Tak malu ke dik,kasi suami orng jilat puting adik" kata kak sarah.

    bila dengar kak sarah ckp mcm tu farah rase marah,dia tolak kepala si suami tu dan cuba tampar muka isterinya,tapi tngan farah dihalang oleh si suami dan kedua2 tangan farah di pegang dari belakang pstu suami tu msukkan btngnya dalam pepek farah dan jolok farah dari belakang.bila si suami mula hempap pepek farah sedalam yang mungkin dgn kuat,farah moan dgn kuat,keadaan farah yg memalukan tu dirakam oleh kak sarah,farah nk cuba tutup mukanya tapi takleh sbb dipegang oleh si suami,smbil jolok pepek farah,si suami hisap2 dan jilat jari jemari farah,kasi semua jari farah disaluti dgn air liurnya,pastu baru si suami sumbat jari2 farah dlm mulut farah. jelas nampak muka farah tak selesa dan hampir menangis kerana dipaksa melakukan perkara jijik tu,

    kak sarah cakap,

    "Kau senanya suka batang suami orang en,tngok muka kau mcm suci,mesti ada bf ni"

    sekali farah teringat pasal bfnya,bila si isteri tu perasan,dia sruh suaminya tukar posisi sex,dgn gembiranya suami tu kluarkan btngnya dri pepek farah,ubah posisi sex kepada missionary.farah tnya dalm ketakutan

    "A..apa...kau nk wat ni.."

    lepstu suami tu masukkan balik batangnya dalam pepek farah dan mula rapatkan mukanya dgn muka farah,suami tu henjut farah dgn amat perlahan kasi isterinya rakam farah mcm tgh nikmat,

    farah cuba cakap dekat camera tapi nadanya tak jelas sbb asyik termoan

    "Ahhh...ahh..ja...ouch..jap..jap...aq...tk...suk..ahhh..pu.."

    tapi sebelum farah sempat habiskan aytnya,bibir farah dicium oleh suami tu,si isteri ketawa smbil rakam farah dicium suaminya,jelas dilihat dkt camera lidah farah bersimpul2 dgn lidah suami tu seakan2 farah suka dicium,suami tu cium bibir farah dgn lama smbil jolok pepek farah dgn laju,dh puas baru dia tarik lidahnya dari lidah farah farah,jelas dilihat dekat camera air liur dekat lidah suami tu bersambung dgn lidah farah,pstu kak sarah kata

    "Agak2nya apa ah bf kau fikir klau dia tngok video ni" smbil ketawa

    lepstu si suami kata

    "Weyh aq tk dh tahan ni"

    "Aduh spoil ah kau ni..jap jap kau doggy dia balik aq nk squirt dlm mulut dia nnti aq bgi kau rakam,jgn terakam muka aq plk" kata si isteri

    pastu si suami tu ubah posisi sex lgi dan doggy farah smbil muka farah menghala ke pepek isterinya,

    isterinya passkan camera tu kpd suaminya dan kata

    "Ouh lgi satu sayang...pancut dlm ya"

    "Jap jap jgn jgn...tidakkkk" farah cuak dan merayu sruh berhenti

    tpi bila dh dpt kebenaran dri isterinya,si suami pun mula henjut laju2 sbb nk pancut dlm pepek farah,smbil tu si isteri masturbate utk squirt dkt mulut farah. lps beberapa henjutan si suami benamkan batangnya sedalam2 pepek farah dan pancut dlm,farah moan pling kuat smpai mulutnya ternganga dan si isteri squirt kasi air pepeknya masuk mulut farah.si suami rakam batangnya kluar pepek farah,jelas dilihat dekat camera,air mani mengalir keluar.akhirnya farah kepenatan dan terbaring atas lantai,si isteri kata kpd suami "Puas?"

    "Jarng ah tak puas barang sedap ni" suami bls tersinggih

    kak sarah ketuk kepala suaminya dan kata "Kau jgn lupa duit tmbahan aq sbb pancut dalam"

    suaminya angguk2,pstu isterinya tarik tudung farah dan kata

    "Hehehe kau mesti puaskan? hahaha jgn risau bila aq jual video ni,ramai nafsu laki kau puaskan...Hehehe mane tahu BF kau jugak"

    pastu kak sarah dan suaminya masuk ke bilik,diaorang biarkan farah menangis sorang sorang.

    PKP but dapat job baru and berbaloi😋😋

    @weepingbandit-fantasy

    @awekmalayusworld-fantasy

    Impian Episode 2

    image

    Aku baring di atas katilku yg mendap sedikit dgn air puki Aziah, termenung ke siling, sambil terpikir kata2 Aziah selepas dia meninggalkan bilikku. 

    “Surprise?” aku tertanya dalam hatiku

    Perasaan teruja aku membuak2 mungkin kah kita akan berzina di tempat baharu atau ade lagi cara2 yang lain yang aku tidak tahu untuk memuaskan nafsu kami.

    Pada keesokkan harinya, aku seperti biasa menyiapkan sarapanku. Aziah menyapaku dari blkng ketika aku sedang menjamu sarapan pagiku.

    “Kita siap2 nnt I bawak u pi satu tmpt eh?” Aziah berkata

    “Kita nk pegi mana?”

    “Pegi rumah kawan I, takpa jgn risau, u mesti suka punya. Also, u pakai hensem2 skit tau kita gi majlis” balas Aziah dgn suara yg manja.

    Setelah bersiap, aku bertemu Aziah di ruang tamu. Aziah mengenakan kebaya yg ketatnya seperti biasa dan kami bertolak ke rumah kawannya. Tibanya kita, aku ternampak khemah putih dan orangnya ramai. “Majlis kawen rupanya….” aku berkata sorng diri. Dalam pukul 12 tgh hari majlis sedang rancak berlansung dan mataku tidak terhenti2 mengusha aset2 yg dipamerkan oleh gadis2 yg lain menghadiri majlis itu. 

    “Asyraf!”

    Aziah memanggilku kemari. Terdapat seorang gadis yg berkebaya pink berdiri di sebelahnya. Potongnya badannya lebih kurang seperti Aziah, cuma dia lebih tinggi, hampir tinggi aku juga. Aku terliur apabila aku melihat kedua2 buah dadanya yg padat dan ketat dibalut kain baju kebayanya. Aku pergi kearah mereka sambil mengusha tubuhnya. 

    “Haa meh perkenalkan kawan saya, Atikah. Atikah nih Asyraf.”

    “Hi.. bole panggil Ika” Atikah menyapaku.

    “Hi saya Asyraf” aku membalas dgn nada yg malu

    “Lepas habis majlis awak nk singgah umah kami tak?” tanya Aziah kepada Atikah

    “Haa bole jugak lagipun esok baru I balik Kedah” balas Atikah

    Aku yg sedang blur pun tersenggih2 sambil mereka berdua berborak. Semasa sesi fotografi, aku berdiri di belakang Aziah dan Ika. Batangku meronta ingin dilepaskan apabila aku memerhati tangan mereka berdua meramas bontot masing2 di belakang. “Fuck Ika tonggek sial mcm Aziah” aku terseru di dalam hati. Aku merapatkan diri di belakang Ika dan sambil punggong Ika di raba aku mengambil kesempatan dan Aziah perasan kehadiranku trus dia memegang2 bongolku. Aksi kami dapat cover kerana kami merupakan group terakhir mengambil gambar dgn pasangan yang diraikan jadi tidak ramai orng.

    Kembali di dalam kereta, mereka berdua bermanja2 di seat belakang. Aku memerhati sahaja dari tmpt duduk pemandu melalui cermin di tgh. Setibanya di rumah kami melepak di ruang tamu.

    “So Ika, skrng u buat ape?” tanyaku

    “I skrng tgh blaja lagi kat UPSI, alang2 tgh cuti nih I mai lah jenguk Aziah nih. Sorry lah I kacau korng kat sini hehe”

    “Eh takpaa jgn cakap macam tu. U datang sini sorang jeke?”

    “Ha’ah, actually kawan I ade ikut tapi last minit tak jadi. So i dtng jela sorang”

    “Ohh gitu,,,,”

    Perbualan kami berlarutan sehingga pukul 6 ptg. Aziah mengajak utk makan diluar dan kami pun balik ke bilik masing2 sambil Ika mengikuti Aziah ke biliknya.

    *Dingggg…..*

    Telefonku berdering dan aku membuka pesanan ringkas dari Aziah.

    “Simpan air mani u eh jgn menggatal nk lepaskan”

    “Ini ker surprise u?” aku bertanya

    “Hehehehehe”

    Perasaan teruja kini mencapai tahap maksima selepas mendapat konformasi dari Aziah. Aku dgn lekas bersiap sedia. Selepas mandi aku terus ke ruang tamu menunggu mereka. Ika keluar dari bilik Aziah dahulu. Dia mengenakan tshirt jersi dan seluar track yg sedikit ketat mungkin kerana dia meminjam seluar Aziah yg tidak kena dgn tinggi Ika. Dia malu2 mendekatiku di sofa dan duduk satu seat jarak dari aku. Kami berdua senyap sahaja sambil kita acah2 main fon. Aziah keluar dari bilik dan kami bertiga pun terus ke kereta dan bergerak ke warung yg berdekatan. Kami bertiga berborak sambil menjamu selera di warung tersebut. Aku mengeras lagi apabila aku perhatikan tetek mereka berdua. Ketika mereka tergelak terbahak2 tetek mereka bergegar2 dan disebabkan mereka tidak memakai bra dan tudung singkat, jelas teterkap puting mereka di baju. Aku sudah tidak dapat memberi fokus dlm perbualan tersebut kerana lalai dibuai pemandangan indah itu. Selesai makan, kami pun pulang ke rumah sewa. 

    “Ziaa, rindula boyfriend I hmmmm” aku terdengar perbualan Aziah dan Ika di dalam kereta. 

    “Dah brp bulan tak dapat dah?” tanya Aziah.

    “Lama dah…. dahlah tak balas video call….”

    “Alololololo sian dia, awak tak nak try dia ker?”

    “Dia best ker kak?” tanya ika dalam nada yg membisik

    Aziah mengangguk sambil tersenyum.

    “Uhm U, U tak kesahkan I tumpang rumah U?” Ika bertanya pada ku dari seat belakang.

    “Eh takpa lagipun I pun sewa jugak. Kenapa?” 

    “Takdala ingat…. nk duduk bilik U sebab bilik Zia penuh. U tak kesahkan? hehe” Ika memujukku utk menggunakan bilikku dgn suara yg menggoda.

    “Aaaa kalau nak kena tido skali ngan I lah. I yg bayar duit sewa tau hehehe” aku membalas pujukkan Ika.

    “Alaaa bole laa satu malam je….” Ika mencuba lagi kali ni dia mengurut2 bahuku. 

    “Bole kalau u tolong I something hehhe” dgn beraninya aku memberikan offerku.

    Ika terdiam sambil memandang Aziah dgn senyuman yg nakal.

    “Okeyy” Ika membalas dgn manja sekali.

    Setibanya di rumah, Aziah dan Ika terus meminta kunci bilikku dan trus menaiki tangga ke bilikku. Selepas aku mengunci pintu kereta dan memasukki rumah aku ke bilikku dan disambut oleh Aziah dan Ika. 

    Pada ketika itu sudah redha dan teruja dgn apa yg bakal berlaku sebentar nnt. Senyumanku melebar selebarnya apabila Aziah memaut padaku sambil membawaku kearah katilku di mana Ika sedang menanti.

    “Malam ni kita enjoy ya….” kata Aziah dgn suara yang lembut.

    Aku didudukkan di sisi katilku, Ika melutut dihadapanku sambil membuka butang dan zip seluar jeansku sambil Aziah membuka tshirtnya.

    “Ahhhhh fuckkk lembutnya” aku berkata sambil terdonggak melayani nafsuku. 

    Ika memegang batangku dgn kemas dan melancapkannya dgn perlahan. Aziah kini yg telanjang di belakangku menanggalkan bajuku dan terus memelukku dari blkng sambil mencium2 leherku dan membantu Ika melancapkan aku. Ika membuka jersinya dan seluar sekali dan kami kini bogel habis kecuali tudung mereka. Kepala koteku hinggap di bibir Ika dan kemas sahaja ika mengulum koteku. Badanku ditarik kebelakang dan aku terbaring di sebahagian katilku. Aziah duduk di atas muka ku dan trus sahaja aku memegang bontotnya dan mula menjilat2 pelepah pukinya sambil bijinya digentel Aziah sendiri. 

    *Slurrpppp pok slurrppp slurrppp*

    “Ahh lamanya tak rasa batang” Ika bersungguh2 mengulum dan menghisap koteku.

    Aziah mengerang kesedapan ketika aku menjolok pukinya dgn lidahku. Dalam kedudukan 69, Aziah berkongsi mengulum koteku dgn Ika. 

    “AAAHHHH aaaahhhh ahh ahh ahh ahh ahhhhhh”

    Aziah memancutkan air pukinya dan membasahi mukaku. Kini Ika bertindak menduduki pehaku sambil menggesel pukinya dgn batangku sambil bercium dgn Aziah. Beberapa geselan kemudian batangku terselit masuk puki Ika. Ketat sungguh pukinya aku merasa, Aziah pula melulut di belakang Ika yg sedang menunggang koteku, terus menjilat2 telurku. Tanganku meramas2 tetek ika yg melambung2 akibat tunggangan yg rakus dan mendalam. Setiap henjutan Ika menyebabkan koteku sampai ke pintu rahimnya. 

    “Ahhhhh sedapnya uu Ahhhhh fuckkk”

    Ika mengerang kesedapan setiap kali batangku menujah pukinya. Koteku mula berdenyut. Ika melepaskan koteku dari rongga pukinya. Ika meniarap di atas ku dan kami bercium2 sambil bermain lidah. Koteku diurut dan dikulum perlahan oleh Aziah sambil telurku di gentel2. Aku meraba2 tubuh Ika yg gebu dan licin itu dgn penuh nafsu. Aziah pula kini memeluk sisi tubuhku dan kami bagai sardin di dalam tin semasa kami bertiga berpeluk pelukan di atas katil saiz super single aku. Koteku yg sedikit kendur itu mengeras semula apabila Aziah melancapkan koteku. Ika kini membuka kangkangnya dan aku menjolok pukinya dgn jariku.

    *pak pak pak pak pak pak pak pak*

    Henjutan Aziah rancak mengerjakan koteku sambil aku membantu Ika mencapai klimaksnya dgn menggunakan jariku. Koteku kini memasuki ruang dubur Aziah pula dan Ika semakin mengerang dgn kuat apabila aku melajukan jolokkan jariku. Ika terjerit kesedapan apabila air pukinya memancut kearah dindingku dan membasahi badan aku dan Aziah yg sedang kusyhuk mengerjakan dirinya.

    “Fuhhh sedapnya mainn ngan Asyraf…” Ika berkata sambil memicit2 puting Aziah.

    “Nnt…. free…. ah sss ahhhh bole la dtng lagiii ahhhh” Aziah menjawab sambil menghenjut duburnya perlahan2. 

    Aku ternganga kerana terlalu nikmat dan Ika terus sahaja bercium dgnku sambil menyedut2 lidahku. Koteku semakin berdenyut dan mereka terus melutut di atas lantai. Aku melancapkan batangku dgn laju dan trus aku melepaskan koteku kepada mereka. Mereka berdua mengulum koteku sambil aku memegang kepala mereka. 

    “AAhhhhhhhh sayang I nak pancut nihhh!!!” 

    *Crrruuuuutttt crrruuuttt cruuttt currrtttt*

    Mani pekatku membasahi muka dan mulut mereka. Lendir maniku meleleh ke atas tetek masing2 dan mereka terus menyapunya ke seluruh tetek mereka. 

    “Macam pelacur korang nih” aku berkata sambil membelai kepala mereka.

    Mereka hanya tersenyum padaku dgn mukanya yg comot dgn lendir air maniku. Aku mencapai kearah telefonku dan membuka kameraku.

    “Say cheese”

    Koteku yg keras dgn sisa2 air mani yg masih meleleh keluar dari lubang koteku diletakkan di antara muka mereka. Aku mengambil beberapa gambar dan kami pun sambung berpeluk pelukan selepas membersihkan muka masing2.

    Kami bangun pada keesokkan harinya dalam keadaan bogel, baju kami masih lagi bersepah atas lantai. Dgn lemah Aziah dan Ika meraba2 lagi tubuhku kerana masih lagi mamai.

    Selepas kepulangan Ika, aku berjaya menjumpai sebuah rumah yg dijual dan aku mengambil keputusan untuk membelinya. Aziah yg belum lagi menjumpai rumah yg boleh dijual mengambil keputusan untuk tinggal bersamaku. Disebabkan aku yg masih bujang dan Aziah yg berstatus janda. Aku pun setuju sahaja untuk tinggal bersamanya. Semenjak hari kita berpindah masuk ke rumah itu, kami bersetubuh hampir setiap dan ade juga rumahku digunakan menjadi port anak muridnya berzina dgn Aziah.

    Sekian…..

    Impian

    image

    Namaku Asyraf, aku merupakan seorang pekerja kilang micro komponen di Seberang Prai. Aku ingin berkongsi pengalamanku bersetubuh dgn housemateku suatu ketika dahulu.

    Tiba sejangka masa aku kesuntukan wang dan aku terpaksa membuat kerja sambilan seperti delivery dan menjual barang di laman web. Aku pada ketika itu masih tinggal di rumah sewa dan baru sahaja distationkan di kilang Penang ini. Aku bersyukur jugak kerana dapat menyewa rumah yg agak murah serta dekat dgn kilangku. Penyewa rumah di situ juga come and go dan kadang kala perempuan atau laki. Sempat lah jugak aku usha2 awek yg sewa rumah sama tetapi ade seorang nih yg betul2 special.

    Sebulan selepas aku menduduki rumah itu, datang seorng housemate perempuan.

    “Ayunya dia” kataku dlm hati sambil memerhati tubuh seorang perempuan yg lebih kurang berusia awal 30an yg berbaju kurung.

    “Assalam, saya housemate baru awak, nama saya Aziah.” tegurnya.

    “Wassalam, bole panggil saya Asyraf”.

    Aku menolongnya mengambil bagasinya sambil mataku terlekat pada punggongnya ketika dia bongkok di depanku. 

    “Perghhh” aku terliur nampak kain kurung sendatnya memeluk erat bentuk punggongnya.

    Sejak itu kami selalu berbual di beranda rumah tingkat atas dan dalam perbualan kami, aku mendapati dia merupakan seorang guru yg baru sahaja berpindah ke sini dan seperti aku dalam proses mencari rumah. Hampir setiap malam Aziah tidak pernah gagal meracuniku dgn pandangan susuk tubuhnya yg begitu gebu dan padat.

    Pada suatu malam aku sedang menonton tv di ruang tamu bawah. Seperti biasa aku hanya memakai seluar pendek dan singlet. Aziah baru sahaja selesai memakai pakaiannya selepas mandi dan dia juga jalan ke arah ruang tamu.

    “Hi Asyraf tengok apetu?” 

    “Eh hi, takdela tengah tengok bola. Malam nih match JDT vs Felda”

    “Ouh ha’ah lah lupa!! Dah berapa skor dah?” Aziah jawab dgn teruja dan terus duduk di sofa yg sama sebelahku.

    *selepas 10 minit*

    “GOOOOLLLLL!!!!!!!!”

    Gol yg pertama dijaringkan oleh pasukan JDT menyebabkan kita bersorak dan saat itu aku ternampak teteknya melambung disebalik tshirtnya.

    “Tak pakai bra lah siot” mataku tak henti memandang dadanya ketika teteknya melambung2. Mujur Aziah tidak perasan kerana terlalu focus menonton perlawanan itu. Batangku bagai roket ingin ke marikh pada ketika itu dan aku terus duduk bersila sambil menutup bahagian pehaku dgn bantal. 

    Tamat perlawanan itu kami berbual kosong seketika. Agak sukar aku mengawal batangku dari mengeras. Sejurus Aziah beredar ke biliknya aku terus naik atas. 

    “Fuhh nasib baik” aku mengeluh tenang tidak terkantoi aku sedang stim ngan teteknya. Sebaik aku landing atas katilku, imaginasiku melayang2 membayangkan teteknya yg ranum itu sambil aku membelai2 zakarku melayan nafsuku.

    *Dingggg!!!!!* telefonku berdering.

    “Eh Aziah?” aku bisik dalam hati

    “Asyraf, tadi u nampak ker?”

    “Nampak ape?”

    “I sorak tadi”

    “Haa jadi?” aku balas seperti aku tidak tahu ape2

    “I tak pakai tau jadi kalau awak nampak ape2 rezeki lah ya” Aziah membalasku

    Gelora nafsuku terus menjadi tsunami apablia mendapat whatsapp dari Aziah sebegitu. Malam itu juga aku mengayatnya dan dapat juga aku korek sedikit info darinya. Rupa-rupanya dia seorang janda yg ditinggalkan suaminya kerana tidak subur dan akhirnya memutuskan utk tidak mahu lagi bersamanya.

    Selang 2 minggu kehadapan, hubungan aku serta Aziah semakin erat dan seperti biasa penyewa2 lain selalu come and go maka ruang tamu di bawah selalu menjadi port utk kami melepak.

    “Asyraf!! tolong jap!!” Aziah memanggilku dari biliknya ketika aku leka menonton WWE di Tv3.

    “Haa ya kejap” aku trus ke biliknya.

    “Asyraf meh tolong jap letak atas tuh, tak larat lah” Aziah mengarahku sambil menunjuk keatas almarinya. 

    Mataku ternampak salah satu branya yg tergantung di bucu pintu almarinya. Aku gelabah sedikit sambil menjunjung begnya naik keatas almarinya. “Kali nih mmg tak boleh lari” bisik ku dalam hati. Koteku mengeras perlahan2 sambil menyebabkan bongol yg agak menonjol. Terdengar juga Aziah tergelak kecil selepas dia perasan bongolku yg semakin membesar itu besertakan mukaku yg merah padam.

    “Jangan la gelakkk malu laahhh” aku menegur Aziah yg tak henti2 tersenyum.

    “Marah ya boboi nampak coli I hihihihi”

    Aku masuk kedalam bilikku dalam keadaan terangsang. Aku menutup lampu bilikku dan terus terbaring atas katilku sambil mefantasikan aku bersetubuh dgn Aziah. Tidak sempat aku memancutkan air maniku, aku terlelap. Walaupun aku tidak melancapkan koteku, nikmat aku dilancapkan tetap terasa. Mungkin aku sedang lalai dibuai imaginasiku. Tiba2 batangku terasa berlendir dan aku menyangkakan aku telah memancutkan air mani ku. Aku terbangun apabila aku terasa ade rongga yg suam menelan batangku.

    Terperanjat aku apabila aku ternampak ade lembaga hitam di katilku sedang mengulum batangku.

    “Shhhhh nih I lah” suara yg ku kenali berbunyi

    “Aziah?” 

    “Kesian awak tadi i tgk” suara itu yg kini aku nampak tuanya iaitu Aziah.

    “Awak takpe ker?” aku tanya Aziah sambil koteku dihisap.

    “Awak layan jelaa” Aziah menjawab dalam nada yang manja.

    Dia menolak kepala ku kembali rehat atas bantalku sambil batangku digunakan sebaiknya oleh Aziah. Mulutnya kemas mengulum btangku sehingga ke pengkal. Aku mengerang dgn suara yg perlahan kerana terlalu sedap. Hampir 10 minit batangku dikulum dan aku terus terpancut di dalam mulutnya. Tiada setitik pun air mani ku yg tercicir dari mulutnya dia telan. Tubuh suam Aziah menindihku dan kami berdua tidur telanjang atas katilku. 

    “Morning” suara manja dan serak menyambut pagiku. Aku dihidangkan pemandangan tubuh Aziah yg telanjang itu yg sedang memeluk sisi tubuhku sambil koteku sedang di lancap manja oleh tangan Aziah. 

    “Sedap lah u, thanks tau” aku mencium dahinya.

    Sisa hari itu dihabiskan dgn kami membuat kerja masing2 sebelum pulang kembali ke rumah sewa. Petang itu aku sampai ke rumah dahulu. Belum sempat aku menghabiskan air yg ku bancuh dari dapur, Aziah memasuki rumah.

    “Assalam…” Aziah memberi salam sambil memasuki ruang tamu.

    “Wassalam…, wow seksi harini” aku menjawab salam Aziah sambil memerhatikan dia dalam kebaya sendatnya.

    Seperti tahu niatku, dia terus datang kearahku dan mencium mulutku. Aku membalas ciumannya sambil meraba pinggangnya. Kami terus naik keatas kedalam bilikku dan mengunci pintu. Ciuman kami bertambah rakus dan Aziah menolakku ke atas katilku. Aziah menindihku dgn badannya di atas ku dan membuka zip kebayanya di depan. Buah dadanya terlepas dari baju kebayanya dan kini tergantung dalam cup branya. Seluarku terus dibuka Aziah lalu terpacak tegak batangku. Aziah menanggalkan kainnya dan terus melancapkan batangku sambil dia duduk terkangkang atas kakiku.

    “Tak pakai panties yaa, notti betul”

    “Student i ambik. hihihi”

    “Pergh, u buat ape kat dia”

    “Hehe takdela ringan2 je”

    Aku terkejut mendengar kata Aziah. Aku kini tahu bahawa housemateku ini gilakan seks sehingga sanggup mengadaikan maruahnya dgn pelajarnya. Koteku kini dihisap dan dikulum oleh Aziah. Sedutan mulutnya bagai vacuum dan lidahnya berbelit belit mengerjakan koteku. Kesedapan kuluman Aziah menyebabkan aku bagai cacing kepanasan. Mengeliat liat aku atas katil.

    Dengan kainnya yg sudah lucut, dia mencangkung atas kote ku lalu menghalakan koteku ke pukinya. 

    “Ahhhhhhh sssssss” 

    Aku mengerang kesedapan merasai rongga pukinya yg ketat itu. perlahan2 kote ku masuk memenuhi ruang rongga pukinya. 

    Pak pak pak pak pak pak pak pak

    Aziah menghenjut pukinya sederhana laju. Tanganku menjangkau ke arah dadanya dan membuka cangkuk branya di depan. Teteknya kini bebas dari cengkaman branya dan kini terus melambung2 sebalik baju kebayanya yg separuh tertanggal. Aku meramas2 teteknya sambil Aziah menghenjut pukinya.

    Ahh aahhh ahhh aaaaaahhhh ssss aahhhh fuck

    Aziah mengerang sedap apabila aku memicit2 putingnya sambil dia mengerjakan pantatnya. Selang beberapa henjutan aku mendukungnya dgn koteku masih tertusuk di dalamnya. Aku menyandarkan Aziah pada tingkapku dan aku pula memantatnya sambil berdiri dan Aziah didukungku.

    “Ahhh Asyraf sedapppp ahhhh ahhhh ahhh ahhh ahhh ahh”

    Aziah merengek2 bila aku menjolok cipapnya begitu. Air nikmatnya menitik2 atas lantai. Peluh kami bercampur serta wangiannya meningkatkan lagi nafsu kami berdua sehingga pukinya mengejang. Air pukinya terus memancut pada telurku tetapi aku teruskan henjutanku.

    “AAAHHHHH SAYANGGG SAYANGGG!!!!”

    Aziah merengek dan meraung kesedapan sambil memeluk kepalaku menyebabkan mukaku tertanam di lurah teteknya. Putingnya aku terus gigit2 dan jilat2 bagi menyedapkan lagi klimaks janda ini. 

    Peluh membasahi baju kebayanya dan aku lucutkan. Kini Aziah mencangkung diatas katilku sambil lubang bontotnya di sisi katil. Aku terus menolak batangku memasuki lubang duburnya. 

    “Sayangggg aaahhhhhhhh fuck sedapp ayang!!!”

    Pada mulanya agak ketat. Selepas beberapa kali aku menolak, aku berjaya memasukkan keseluruhan batangku kedalam lubang najisnya. Aku terus menyorong tarik batangku dan menhenjut lubang bontotnya.

    “Ahhhhh Ziahhh sedapnya Ahhhhhh” aku mengerang sambil melentikkan badan Aziah. Lendir puki Aziah meleleh dari pukinya pekat seperti gel dan membasahi cadarku. Lama kelamaan aku menjolok lubang najisnya bertakung juga lendir itu atas katil ku. 

    Batangku mula berdenyut dan kini Aziah sedang menindih tubuhku seperti semalam akan tetapi kami terbaring atas lantai. Batangku kembali terselit di dalam cipap Aziah. Sambil dia menghenjut perlahan kami berdua berkucupan manja.

    “Biy I pancut dalam lah ya”

    “Bole bole I dah lama tak rasa mani dalam I”

    Aku bertahan sekuat yg mungkin utk mengumpul sebanyak mungkin maniku. Saat aku terasa mahu pancut kami bertukar posisi missionary atas lantai.

    *Crrrruuuuuuttttt crruuuuuttttttt cruuuttttt cruuttt* 

    Berdas das mani pekat aku pamkan kedalam rongga Aziah, Batangku dibiarkan berendam di dalam cipapnya dan kami bercium2 manja.

    “Sedapnya mani u sayang” puji Aziah yg sudah keletihan dan kelihatan tidak bermaya.

    “Sedap lagi puki u sayang hehe” jawabku dgn manja dalam nada keletihan.

    Setelah koteku kendur ia tergelincir kuar dgn sendirinya dari puki Aziah bersama2 lebihan air maniku dari mulut cipapnya. Aku bangun dan berdiri dan terus Aziah memegang pehaku terus mengulum batangku yg kendur itu. Bersih licin koteku dihisap. Aziah memakai semula kainnya serta baju kebayanya meninggalkan branya di atas katilku. 

    “Esok I ada surprise untuk u tau hehe” kata Aziah sambil meninggalkan bilik ku. Belum sempatku membalas, dia sudah menghilangkan diri. 

    Aku tertanya2 pada diriku ape lagi surprise? Dahlah esok hari sabtu…. hmmmm pelik….

    Stay tuned Episode 2……..

    stimgiler

    Namaku Raznizan tetapi keluargaku memanggilku dengan panggilan adik, aku berumur 17 tahun dan aku adalah anak bongsu daripada 2 beradik. Kakakku berumur 20 tahun, baru tiga bulan berkahwin dan masih tinggal bersama kerana suaminya seorang kapten sebuah kapal pelayaran. Suaminya akan pulang tiga bulan sekali dan kini sudah hampir dua bulan suaminya belayar. Ibuku pula berumur 39 tahun, semenjak ayahku berkahwin lagi ibu mula menjadi pendiam dan selalu menanggis. Aku merasa sangat marah pada ayah tetapi aku tidak dapat berbuat apa-apa walaupun aku merasa sedih dan kasihan melihat ibu yang kesepian kerana ayah sekarang jarang pulang ke rumah. Pengalamanku ini bermula ketika aku sedang menunggu keputasan peperiksaan SPM. Pada suatu hari, nenekku yang berumur 54 tahun itu meminta aku menemaninya kerana anaknya iaitu pakcikku tiada di rumah. Nenekku ini masih cantik walaupun sudah berumur kerana nenek pandai menjaga tubuh badannya. Tubuh nenek gempal sedikit tetapi tidaklah gemuk, buah dadanya yang sudah lanjut itu memang besar dan punggungnya juga besar serta lebar. Dahulu nenek bekerja sebagai pembantu pengurus di sebuah bank. Nenek dahulu suka memakai baju kebaya yang agak ketat membuatkan buah dada serta punggung besarnya jelas kelihatan walaupun perutnya sedikit buncit. Pakcikku yang tinggal bersama nenek pulang ke kampung isterinya selama tiga hari. Nenek yang takut tinggal kesorangan mengajakku tidur di rumahnya kerana atukku sudah lama meninggal dunia. Petang itu aku ke rumah nenek setelah memberitahu dan meminta izin dari ibu. Pada malamnya selepas makan bersama nenek, aku menonton tv dan nenek yang baru selesai mengemas di dapur datang duduk di sebelahku. Aku dan nenek berbual-bual sambil menonton tv, ketika berbual itu aku sempat melihat muka nenek yang sudah ada sedikit kedutan itu kelihatan masih cantik dan kelihatan lebih muda dari umur sebenarnya. “Adik… nenek masuk tidur dahulu la, ngantuk pula rasanya.” Kata nenek setelah agak lama berbual denganku. “Ye la nek…” Jawabku sambil memandang punggung besar nenek yang bergegar-gegar di sebalik kain batik yang dipakainya ketika nenek masuk ke dalam biliknya. Memag dari dahulu lagi aku tertarik pada punggung dan buah dada nenek yang besar itu. “Adik… tolong nenek boleh….” Nenek memangilku setelah hampir setengah jam aku menonton tv. Aku terus bangun lalu mamatikan suis tv dan aku terus masuk ke dalam bilik nenek yang tidak berkunci itu. “Tolong apa nek…?” Tanyaku pada nenek yang sedang terbaring di atas katilnya. “Tolong picitkan badan nenek ni, lenguh pula rasanya… tak boleh nak tidur…” Minta nenek sambil berpusing dan meniarap. Aku naik ke atas katil dan duduk disebelah nenek sambil melihat punggung nenek yang besar itu. Punggung nenek yang kelihatan masih pejal dan masih sedikit lentik itu membukit tinggi. Tubuh nenek kelihatan masih menarik, mungkin kerana nenek hanya ada seorang anak dan atukku pula meninggal ketika nenek masih muda. Aku mula selakkan baju t-shirt nenek ke atas lalu aku lumurkan minyak yang diberinya ke belakang tubuh nenek yang tidak memakai coli itu. Aku terus menggosok belakang nenek dengan lembut dan nenek memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh terpejam. Aku mula merasa ghairah dan sedikit terangsang apabila melihat nenek dalam keadaan begitu. Aku mula teringat dan mula terbayangkan kembali cerita lucah yang menunjukkan lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan seks. Aku selalu menonton cerita lucah apabila bersorangan di rumah, aku merasa ghairah sekali dan mula terfikir untuk cuba merangsang nafsu nenek. Aku terus menggosok belakang badan nenek sambil memikirkan cara untuk merangsang nafsu nenek. Perlahan-lahan aku menyelak kain batik nenek hingga terserlah pehanya yang berisi dan gebu itu di depan mataku. Aku sapukan minyak pada peha nenek lalu aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya berulang kali. “Sedapnya adik… gosok macam tu la…” Tiba-tiba nenek bersuara. Aku bertambah semangat, aku mengurut dari kaki hingga ke peha nenek dengan agak kuat dan aku melihat nenek menggerak-gerakkan punggungnya. “Perlahan sikit adik… jangan kuat sangat…” Minta nenek dengan matanya terpejam rapat. Aku memperlahankan urutanku dan mula menggosok perlahan kaki serta pehanya. Aku memberanikan diri mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku menggosok lembut hingga ke pangkal peha nenek lalu turun kembali ke kakinya. “Mmmmm…. ohhhh…” Nenek mengeluh perlahan, keluhannya seolah-olah satu keluhan kenikmatan yang menambahkan lagi keberanianku. Aku mula mengusap lembut peha nenek, semaki lama semakin ke atas dan perlahan-lahan aku mula menyentuh sedikit ke celah kelengkangnya. Aku memberanikan lagi diriku dengan menyelak kain batik nenek ke atas lagi dan terus mengusap lembut peha di celah kangkangnya. Aku dapat melihat sedikit belahan punggungnya yang putih dan gebu itu kerana nenek tidak berseluar dalam. Nenek membuka sedikit kangkangnya apabila tanganku sampai ke celah kangkangnya. Aku teruskan usapankan sehingga jari-jariku menyentuh sedikt punggung gebu nenek, nenek membiarkannya dan jari-jariku kini tersentuh sedikit bawah cipapnya. Pada mulanya nenek terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudiannya nenek berhenti menggerakkan punggungnya apabila jari-jariku mula menyentuh bibir cipapnya. “Adik… jangan sampai kat situ…. jangan…jangan gosok kat situ…” Nenek bersuara dengan nada merintih tetapi nenek tidak pula menepis tanganku supaya aku berhenti dari menyentuh bibir cipapnya. Aku semakin berani dan bertambah terangsang, aku teruskan usapan lembutku di cipap nenek sehingga cipapnya mula terasa basah dan semakin lama semakin banyak mengeluarkan lendirnya. Aku tahu nenek sudah terangsang dengan usapanku di cipapnya, aku memainkan jariku di kelentitnya yang sudah membesar dan mengeras itu. Nenek menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak gentelan jariku di kelentitnya. “Uuuh… uhhh…” Nenek mengerang perlahan ketika aku melajukan lagi gentelan jariku di kelentitnya. “Adik… jangan… jangan dik, uhhh… uhhh…” Aku tidak dapat bertahan lagi, aku lepaskan jariku di kelentitnya dan menyentuh bahu nenek untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi nenek terus berpusing terlentang dengan matanya terpejam rapat dan tangannya menutupi kedua-dua buah dadanya yang besar itu kerana baju nenek sudah terselak ke atas. Walapun buah dadanya di tutup dengan tapak tanganya, tetapi aku masih dapat melihat separuh buah dadanya kerana buah dada nenek sungguh besar. Nenek tidak bersuara dan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari menutupi buah dadanya. Aku mula meramas-ramas buah dada nenek yang besar itu, buah dada nenek terasa sungguh lembut walaupun sudah tidak pejal lagi. Nenek memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku mungkin kerana merasa malu. Aku meletakkan jariku di alur bibir cipap nenek lalu memainkan jariku di cipapnya. “Arrrgghhhh…” Nenek merintih kenikmatan membuatkan aku sudah tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan aku tahu dalam keadaan begini nenek akan merelakan aku untuk menyetubuhinya. Muka nenek masih lagi berpaling, tidak memandangku dan ini memberikan aku peluang untuk menanggalkan pakaianku. Dengan cepat aku menanggalkan seluruh pakaianku dan setelah berbogel, aku terus menindihi tubuh nenek. Sebelah tanganku memaut tubuh nenek, kakiku berusaha mengangkangkan kakinya dan sebelah tanganku lagi memegan batangku lalu di halakan ke cipapnya. Batangku kini menyentuh bibir cipapnya dan nenek cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. “Adik… adik tak bolehhh…” Tiba-tiba nenek bersuara tetapi suaranya terhenti apabila kepala batangku mula menguak masuk ke dalam cipapnya. Oleh kerana cipap nenek sudah basah dan berlendir, batangku dengan mudah menerobos masuk ke dalam lubang cipapnya. Aku menekan batangku masuk hingga rapat ke pangkal batangku, nenek berhenti meronta dan terus terdiam. Aku mula menggerakkan punggungku turun dan naik membuatkan batangku keluar masu ke dalam cipap nenek. Tubuh nenek hanya kaku, membiarkan aku menikmati cipapnya dan nenek tidak menunjukkan sebarang tindak balas dari tujahan batangku di dalam cipapnya. Tanganku pula meramas-ramas buah dada nenek dan mengentel-gentel puting buah dadanya. Nenek tetap mendiamkan diri dan aku melihat air mata nenek meleleh keluar dan mengalir laju di pipinya. Aku yang baru pertama kali merasa kenikmatan dari cipap perempuan walaupun cipap itu adalah cipap nenekku sendiri bertambah ghairah dan henjutanku semakin laju. Nenek menutup mukanya dengan kedua-dua tangannya, aku tetap meneruskan henjutanku dan aku mula merasa air maniku hendak terpancut keluar. “Arrrgghhh… nek… sedapnya…. adik nak pancut niiii….” Aku mengerang apabila merasa air maniku hendak terpancut keluar. Nenek cuba menolak aku tetapi aku memeluk kuat tubuhnya dan menekan batangku semakin dalam. Air maniku memancut laju keluar dengan banyaknya ke dalam cipap nenek sehingga meleleh keluar membasahi pehanya. “Adik…apa adik dah buat pada nenek ni… adik jahat…” Nenek menolak tubuhku dari terus menindihi tubuhnya. Aku merebahkan tubuhku di sebelah nenek dan terus memeluk tubuhnya dengan perasaan yang sungguh puas. Nenek masih menangis tanpa bersuara dan hanya terbaring kaku, aku yang mula merasa takut dimarahi nenek terus keluar dari biliknya. Malam itu baru aku tahu kenikmatan sebenar apabila dapat bersetubuh dengan perempuan. Selama ini aku hanya melihat dari cerita lucah dan sekarang aku dapat merasainya. Aku berbaring di atas sofa sambil mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi pada nenek. Apabila aku bayangkan kembali tubuh nenek yang gempal dan gebu itu, batangku kembali mengeras. Kalau di ikutkan hatiku, aku mahu menyetubuhi lagi nenek malam itu tetapi aku merasa takut di marahinya. Aku juga takut jika nenek melaporkan pada polis atau memberitahu ibu, tentu malu besar aku nanti. Aku mula merasa sedikit menyesal kerana menyetubuhi nenek, namun aku tidak dapat melarikan diri lagi kerana perkara itu sudah berlaku. Malam itu aku tertidur di atas sofa dan tidak tidur di dalam bilik yang sudah di sediakan nenek untukku. “Adik… bangun… kenapa tidur di sini…?” Aku terjaga apabila nenek mengejutkan aku, pagi itu aku bangun tidur agak lewat kerana persetubuhanku dengan nenek malam tadi membuatkan aku merasa sangat letih. Aku tergamam apabila melihat nenek berada di sebelahku, aku tidak tahu bagaimana untuk berhadapan dengan nenek. Aku malu untuk bertentang mata dengan nenek kerana aku takut nenek akan memarahi aku. “Letih sangat ke hingga tak sedar hari dah siang…? Dah… bangun, pergi mandi, lepas tu sarapan… nenek tunggu kat dapur…” Kata nenek sambil tersenyum membuatkan aku merasa lega kerana nenek tidak memarahiku. Aku hanya diam sahaja sambil melihat lenggokkan punggung besar nenek yang berjalan ke dapur, nenek bersikap seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku. Aku bangun lalu ke bilik air dan terus mandi, selesai bersiap aku terus menuju ke meja makan. Aku mencuri pandang ke arah nenek dan nenek kelihatan seperti biasa namun jantungku tetap berdebar-debar. “Tak sedar cucu nenek sudah dewasa dan jahat pulak tu…” Tiba-tiba nenek berkata membuatkan jantungku semakin kuat debarannya. “Maafkan adik nek… malam tadi adik tak sengaja… adik tak…” “Dah la… benda dah terjadi… lupakan saja…” Kata nenek ringkas memotong kata-kataku lalu terus berlalu dan baring di atas sofa sambil menonton tv. Aku duduk bersarapan seorang dan setelah selesai, aku bangun lalu menuju ke bilikku. “Adik…tolong picitkan kepala nenek, nenek pening kepala la…” Panggil nenek. Aku terus menuju ke sofa lalu merapati nenek, aku memicit-micitkan dahinya dan nenek memejamkan matanya. Aku merasa sungguh lega kerana nenek tidak memarahiku dan ini membuatkan aku merasa bernafsu kembali terhadap nenek. Ketika memicit kepala nenek, aku memandang tubuh nenek yang sedang terbaring di atas sofa. Batang aku mula mengeras apabila aku bayangkan kembali kejadian malam tadi, aku ingin mengulanginya lagi kerana nenek tidak memarahiku. Aku rasa nenek tidak marah kerana nenek juga merasa kenikmatnya yang sudah lama tidak dirasainya. Aku tersenyum sendirian dan bertekad akan mengulanginya lagi sebentar nanti. Aku akan cuba merangsang nenek lagi agar nenek sanggup bersetubuh denganku. “Adik… apa perasaan adik setelah apa yang adik buat pada nenek malam tadi.” Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba menenangkan diriku. “Adik…err… adik sayang nenek…” Jawab ku. “Itu saja ke…?” Tanya nenek dengan tenang. “Nenek cantik… adik tak tahan tengok nenek, rasa nak peluk dan rasa nak…” “Rasa nak apa…? nenek ni kan sudah tua… sanggup adik buat macam tu kat nenek. Takpe la… malam ni adik boleh tidur dengan nenek, tapi… jangan beritahu kat sesiapa tau…” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba nenek memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk di atas lantai sebelahnya lalu memaut leherku dan terus mencium pipiku. “Jom kita masuk dalam bilik… adik buat nenekk macam malam tadi…” Aku terkejut bercampur gembira mendengar kata-kata nenek, tanpa segan silu nenek mengajakku ke biliknya. “Adik… adik tolong puaskan nenek, dah lama nenek tak merasa kenikmatan seperti malam tadi…” Kata nenek setelah berada di dalam biliknya, nenek mula membuka baju t-shirtnya lalu menanggalkan colinya sendiri sehingga memdedahkan buah dadanya yang besar itu. Dengan jelas aku dapat melihat buah dadanya yang besar dan sudah lanjut itu. Walaupun buah dada nenek agak ke bawah, tetapi kebesaran buah dadanya membuatkan aku terangsang kuat. Batangku bertambah mengeras ketika nenek memusingkan tubuhnya lalu melurutkan kainnya menampakkan punggungnya yang berbalut seluar dalam putihnya. Nenek menanggalkan seluar dalamnya perlahan-lahan membuatkan punggung lebarnya yang besar dan gebu itu terpampang di depan mataku. Nenek terus menuju ke katil lalu baring terkangkang, cipapnya sungguh tembam dihiasi bulu nipis yang di jaga rapi. “Bukalah seluar dan baju adik tu… puaskan nenek… nanti nenek hadiahkan lubang ketat nenek…” Kata nenek dengan suara yang manja dan mengoda. Aku tidak bebrapa faham sebenarnya apa yang di katakan nenek dengan lubang ketat itu, namun kerana nafsuku sudah terangsang kuat, aku tidak perdulikan semua itu. Aku terus menanggalkan pakaianku lalu berbaring disebelah nenek, aku mula memeluk tubuh nenek dan terasa batangku mencucuk pada tepi tubuhnya. Aku meraba-raba buah dada nenek lalu meramas-ramas serta mengentel puting buah dadanya dengan penuh bernafsu. Nenek mula mengerang kenikmatan dan aku membawa kepalaku ke celah kangkangnya lalu menjilat cipapnya. “Ohhhh… emmmmm…. se…sedapnya dikkkk… ahhhh…” Beberapa minit kemudian, nenek mengerang kuat dan tubuhnya mula mengejang. Nenek sampai kemuncak klimaksnya dengan mengepit kepalaku dengan pehanya berserta cairan dari dalam cipapnya mula meleleh keluar. “Adik…masukkan batang adik dalam cipap nenek sekarang…” Minta nenek, aku merangkak naik menindihi tubuh nenek lalu menekan batangku masuk ke dalam cipapnya. “Arrrgggg…” Kepala nenek terdonggak ke atas apabila aku menekan masuk sampai habis terbenam batangku ke dalam cipapnya. Aku terus mengerakkan batangku menujah cipapnya dan nenek memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak tujahan batangku. Kali ini aku dapat bertahan lebih lama, setelah agak lama aku menujah cipapnya sehingga tubuhnya terhenjut-henjut, tiba-tiba nenek mengerang kuat dan serentak dengan itu tubuhnya mengejang. Aku merasa batangku yang terbenam di dalam cipap nenek basah dan di kemutnya kuat. Nenek telah sampai ke puncak klimaksnya lagi, tubuh nenek tersentak-sentak dan aku menbiarkan nenek puas dengan puncak klimaksnya. “Nenek dah puas… sekarang adik baring…” Aku terus baring dan nenek mula naik ke atas tubuhku dalam keadaan mencangkung di perutku. Nenek memegang batangku mengarahkan ke celah kangkangnya lalu nenk duduk perlahan-lahan. Aku merasa batangku agak susah hendak masuk kerana aku merasa cipap nenek sungguh ketat. Nenek menekan lagi tubuhnya ke bawah dan akhirnya batangku perlahan-lahan terbenam di dalam cipapnya. Punggung nenek kini rapat di pehaku dan aku melihar muka nenek berkeriut seolah-ola sedang menahan kesakitan. Buat seketika nenek tidak bergerak tetapi aku merasa batangku di cengkam kemas di sertai kemutan-kemuatan di batangku. “Sedap tak lubang ketat nenek…?” Tanya nenek membuatkan aku merasa hairan kerana cipap nenek sebelum ini tidak seketat ini. “Sedapnya nek… ketatnya, tetapi kenapa rasa lain sikit nek…?” Tanyaku pula kerana aku merasa sedikit kelainan ketika aku memeasukkan batangku ke dalam cipapnya tadi. Nenek hanya tersenyum lalu mula mengerakkan tubuhnya turun naik perlahan-lahan sambil tanganya memainkan kelentitnya sendiri. Aku merasa sungguh sedap dengan kemutan lubang cipap nenek yang ketat ini, aku melihat tangan nenek bergerak laju di kelentitnya dan pergerakkan tubuhnya turun naik juga bertambah laju. Tiba-tiba aku terpandang cipap nenek yang sedikit terbuka itu tidak dimasuki batangku. Aku memerhatikan betul-betul dimanakah batangku kini berada, aku terkejut apabila melihat batangku yang keluar masuk itu berada di dalam lubang dubur nenek. Baru aku faham kata-kata nenek, inilah lubang ketat yang dimaksudkannya. “Nek… itukan lubang dubur nenek… ohhhh…. nek…” Aku bertanya sambil mengerang kerana kenikmatan lubang dubur nenek mula membuatkan air maniku mula terasa hendak terpancut. “Iya… inilah lubang ketat yang nenek nak hadiahkan buat adik kerana sudah memuaskan nenek… sekarang nenek akan puaskan adik pulak…” Jawab nenek sambil melajukan lagi pergerakakannya sehingga punggungnya bergegar-gegar. Aku sudah tidak dapat betahan lagi, aku menarik kuat pinggang nenek rapat ke celah kangkangku membuatkan batangku terbenah lebih dalam ke dalam lubang dubur nenek. Serentak denga itu, terpancutlah air maniku ke dalam dubur nenek dan nenek rebah di atas tubuhku. Aku memeluk kuat tubuh gempal nenek sehingga buah dadanya terpenyek di dadaku. Aku memancukkan air maniku sambil menekan-nekan kuat batangku ke dalam dubur nenek sehingga habis. “Sedap tak dik…?” Tanya nenek setelah aku melongarkan pelukkanku. “Sedap nek…puas sungguh adik rasa hari ni….” Jawabku lemah. Selama tiga hari aku berada di rumah nenek, aku selalu bersetubuh dengan nenek dan lubang dubur nenek pasti menjadi tempat untuk aku memancutkan air maniku. Nenek juga banyak mengajarku bagaimana cara-caranya untuk memuaskan nafsu perempuan. Setelah pakcikku pulang, pagi itu aku pulang ke rumah dengan penuh kepuasan kerana subuh tadi aku sempat menyetubuhi nenek sebelum pakcikku sampai ke rumah. Sampai di rumah, aku melihat kereta kakakku tiada dan rumahju sepi. Aku berfikir ibu dan kakak keluar jadi aku terus masuk ke dalam dan ke ruang tamu untuk berehat. Kepenatan bersetubuh dengan nenek masih terasa, aku merebahkan tubuhku di atas sofa sambil mengingati kembali persetubuhanku dengan nenek. Tiba-tiba aku melihat ibu muncul dari bilik mandi di dapur. Pada mulanya aku ingin menegur ibu tetapi niatku tertanguh apabila melihat tubuh ibu yang keluar dari bilik mandi itu hanya berbalut kain tuala yang tidak begitu lebar. Buah dada ibu yang membusung besar itu seakan-akan mahu terkeluar dari lilitan kain tuala kecilnya. Kain tuala itu hanya menutupi separuh dada ibu sehingga ke pangkal pehanya sahaja. Tidak pernah aku melihat ibu dalam keadaan begitu kerana selama ini ibu selalunya berkemban dengan kain batik. Mungkin disangkakannya tiada orang di rumah, jadi ibu berani berkemban dengan tuala kecilnya sahaja. Aku mendiamkan diri dan cuba sembunyikan sedikit tubuhku kerana aku mula merasa ingin melihat tubuh ibu. Jantungku bergerak laju apabila melihat ibu membungkukkan tubuhnya menonggeng betul-betul mengadapku untuk mengambil seluar dalamnya yang terjatuh ke lantai. Dengan jelas aku dapat melihat separuh punggung ibu dan aku juga dapat melihat sedikit cipapnya dari belakang. Ibu bangun lalu melangkah masuk ke dalam biliknya, aku melihat lengokkan punggung ibu yang besar itu begoyang-goyang. Walaupun punggung ibu tidak selebar punggung nenek tetapi punggung ibu kelihatan lebih lentik kerana punggung ibu tonggek sedikit. Sebelum masuk ke dalam biliknya, ibu melepas kain tuala diri tubuhnya lalu menyidai di pintu biliknya dalam keadaan telanjang bulat. Batangku terus mengeras kerana nafsuku terangsang kuat apabila melihat tubuh ibu yang cantik serta gebu itu dari belakang. Ibu mengiring sedikit ketika menyidai kain tualanya dan aku dapat melihat buah dada kirinya dengan jelas. Kulit tubuh ibu begitu bersih, bentuk tubuhnya masih cantik walaupun tubuhnya agak berisi namun pinggangnya yang ramping itu membuatkan punggungnya yang tonggek itu kelihatan lebar dan pejal. Ibu melangkah masuk ke dalam biliknya lalu menutup pintu biliknya. Aku mula bayangkan betapa nikmatnya jika aku dapat menyetubuhi ibu, aku mengusap batangku yang sudah terpacak keras di dalam seluarku perlahan-lahan sambil menbayangi tubuh ibu. Tak berapa lama kemudian, aku terdengar suara ibu mengerang dari dalam biliknya dan aku terus bangun lalu menuju ke bilik ibu. Aku mengendap dari celah lubang kunci pintu bilik ibu dan aku dapat melihat ibu sedang terbaring di atas katil dengan kakinya terkangkang luas. Aku terperanjat apabila melihat ibu memainkan jarinya di celah kangkangnya sendiri. Walaupun tidak berapa jelas tetapi aku dapat melihat ibu mengusap cipap serta kelentitnya dengan penuh ghairah dan kepalanya terdongak keatas. Aku tahu ibu terangsang kerana ayah jarang pulang ke rumah untuk memuaskan nafsunya. Jika ayah pulang pun, aku tidak tahu sama ada ayah puaskan ibu atau tidak kerana mereka selalu bertengkar akibat ayah berkahwin lagi. Mungkin kerana nafsu ibu tidak terpuaskan, ibu selalu termenung dan suka menyendiri berkurung di dalam biliknya. Jarang sekali ibu duduk berborak bersama aku atau kakak, ibu juga jarang tersenyum sekarang ini. Aku berlalu dari pintu bilik ibu perlahan-lahan lalu ke pintu depan rumahku dan berpura-pura baru pulang. “Ibu… ibu… adik pulang ni…” Laungku kuat. “Ib…ibu dalam bilik ni…” Terdengar suara ibu dari dalam biliknya. Kemudian kelihatan ibu keluar dari bilik dengan wajah yang kemerahan, ibu hanya berkemban dengan kain batik yang disimpulkan di dadanya. “Akak mana…?” Tanyaku. “Kak Lia pergi keluar dengan kawannya… apa tu…?” Aku memberikan bungkusan yang di beri nenek kepada ibu. “Dah lama ke akak keluar… akak kemana…?” Tanyaku lagi. “Kak Lia pergi berbincang di rumah kawanya kerana mahu pergi rombongan ke Langkawi petang nanti…” Jawab ibu sambil membuka bungkusan yang di beri nenek. “Petang nanti… berapa hari akak ke sana…” Aku memandang tubuh ibu yang berkemban itu dan mengamati setiap lekuk tubuh ibu, batangku masih mengeras kerana melihat tubuh bogel ibu tadi. “Empat hari tiga malam katanya… nasib baik adik dah pulang, kalau tak malam ni ibu tidur sorang la… dah la, adik bawakan barang ni ke dapur ya…” Ibu berkata lalu bangun menuju ke dalam biliknya kembali. Aku membawa bungkusan itu ke dapur lalu terus masuk ke dalam bilikku dan hari itu aku tertidur beberapa jam dengan bayangan persetubuhanku dengan nenek serta dengan bayangan tubuh bogel ibu. Petang tadi kakak pergi ke langkawi meninggalkan aku dan ibu di rumah dan pada malam itu, aku merasa begitu susah hendak tidur kerana bayangan tubuh bogel ibu bersilih ganti dengan bayangan persetubuhanku dengan nenek bermain-main di kepalaku. Aku mula memegang batangku yang dari tadi sudah mengeras itu dan terus mengusap-usapnya perlahan-lahan. Fikiran tertumpu pada bayangan tubuh bogel ibu yang aku nampak pagi tadi, buah dada serta punggung besar ibu dan cipapnya yang terselindung di sebalik tangannya pagi tadi membuatkan nafsuku membuak-buak ghairahnya. Sedang aku berkhayal sambil mengusap laju batangku, tiba-tiba pintu bilikku di buka dari luar. “Adik… bangun, tolong temankan ibu ke dapur… ibu nak nyalakan lilin ni…” Aku mendengar suara ibu dari muka pintu bilikku. “Kenapa ibu…” Tanyaku. “Api takde ni…” Jawab ibu. Baru aku tahu rupa-rupanya bekalan elektrik terputus, patut la gelap semacam je malam ni. Aku tidak menyedarinya sebab aku tidak memasang lampu di dalam bilikku kerana aku lebih suka tidur di dalam gelap. Dengan batangku yang masih separuh keras di dalam kain pelikatku, aku bangun lalu mengikuti ibu ke dapur. “Ibu takutlah gelap-gelap ni… adik temankan ibu tidur di bilik ye..” Aku merasa sedikit terkejut dengan permintaan ibu namun perasaan gembira turut di rasaiku kerana sebentar lagi aku dapat tidur bersama ibu. “Apa nak di takutkan… ibu ni…” Jawabku sambil mengekori ibu berjalan menuju ke biliknya setelah lilin di nyalakan. Setelah tiba di dalam biliknya, ibu meletakkan lilin itu di atas meja soleknya lalu merebahkan tubuhnya terlentang di atas katil. “Mana adik nak tidur ni…” Tanyaku kerana aku ingin tahu tempat untuk aku tidur, aku sebenarnya ingin sangat tidur bersama ibu di atas katilnya. “Eh… mana lagi, sini la… kenapa, malu nak tidur dengan ibu..?” Ibu berkata sambil menepuk tilam di sebelahnya. “Tak la… segan je…” Jawabku lalu baring di sebelah ibu dan aku merasa sungguh gembira kerana dapat tidur di sebelah ibu. Ibu hanya tersenyum lalu mengiring membelakangiku, aku juga turut mengiring mengadap ibu yang berkain batik dan berbaju t-shirt itu. Di sebalik kesamaran cahaya dari lilin itu, jelas kelihatan punggung besar ibu kelihatan lebih tinggi dari bahunya kerana pinggangnya yang ramping itu. Punggung ibu yang lebar dan besar itu memang tonggek, apabila berjalan pasti punggungnya akan bergegar di balik kain batik yang membaluti pungungnya. Aku berfikir bagaimana cara hendak menyetubuhi ibu sambil memandang tubuh ibu yang sedang tidur mengiring membelakangi aku itu. Setelah hampir satu jam, akhirnya aku mendapat satu akal dan aku pun sedikit demi sedikit mengesot ke arah ibu dengan harapan agar batangku yang sudah mengeras ini dapat menyentuh punggung ibu. Kehangatan tubuh ibu dapat dirasai apabila tubuhku semakin hampir dengan tubuhnya. Aku terus merapatkan lagi tubuh ke arah ibu sehingga batang kerasku berjaya menyentuh punggung ibu. Aku membiarkan seketika kepala batangku menempel di punggung ibu lalu perlahan-lahan aku menekan-nekan batangku ke punggung ibu. Aku melihat ibu hanya mendiamkan dirinya, tidak bergerak, mungkin ibu sudah tidur. Aku semakin bernafsu dan bertambah berani, perlahan-lahan aku menarik kain batik ibu ke atas. Apabila kain batik ibu sampai ke punggungnya, aku dapat melihat keputihan dan kegebuan punggungnya kerana ibu tidak memakai seluar dalam. Aku bertambah semangat, walaupun agak susah akhirnya aku berjaya menarik naik kain batik ibu sehingga ke paras pinggangnya. Punggung ibu yang tonggek dan lebar itu terpampang di depan mataku, aku melihat muka ibu, matanya masih terpejam menandakan ibu masih tidur. Aku menyelak kain pelikatku ke atas dan mula mendorong batangku ke celah kangkang ibu. Kaki ibu yang sedikit terkangkang itu membuatkan batangku berjaya ke celah kangkangnya. Terasa kehangatan cipap ibu menyentuh kepala batangku, tiba-tiba punggung ibu bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri kerana takut ibu terjaga dari tidurnya dan aku juga mula merasa takut. Aku takut dimarahi ibu dengan perbuatanku tetapi rasa takutku mula hilang apabila melihat ibu menggerakkan punggungnya ke depan dan kebelakang perlahan-lahan. Aku merasa sungguh nikmat dengan pergerakan punggung ibu itu, batang kerasku bergeser di celah punggung ibu dan kepala batangku tersentuh sedikit cipapnya. Ibu tetap mengerakkan punggungnya itu dengan mata terpejam, aku dapat rasakan cipap ibu mula basah di kepala batangku. Aku sudah tidak dapar menahan lagi dari rangsangan nafsuku, perlahan-lahan aku mengarahkan kepala batangku ke mulut cipap ibu lalu menekan masuk sedilit ke dalam lubang cipapnya. Sedikit demi sedikit batangku masuk ke dalam cipap ibu, aku merasa cipap ibu lebih ketat dari cipap nenek dan akhirnya batangku terbenam rapat hingga ke pangkal memenuhi rongga cipap ibu. “Mmmmmm…” Ibu mengerang perlahan dengan tubuhnya sedikit tersentak dan punggungnya tidak bergerak lagi. Aku mendiamkan diriku kerana aku takut ibu terjaga dari tidurnya, setelah melihat tiada pergerakkan dari tubuh ibu, aku mengerakkan batangku keluar masuk perlahan-lahan di dalam cipapnya. Aku merasa cipap ibu mengemut-ngemut batangku, aku yang merasa sungguh nikmat tetap menghayunkan punggungku perlahan-lahan ke depan dan belakang membuatkan batangku keluar masuk ke dalam cipapnya. Aku benar-benar kenikmatan walaupun aku tahu cipap itu adalah cipap ibu kandungku sendiri, tetapi nafsu sudah menguasai diriku. Kerana nafsuku itu, aku tidak peduli lagi jika ibu terjaga dari tidurnya dan tujahan batangku keluar masuk ke dalam cipap ibu semakin laju. Aku memeluk tubuh ibu dan terus meramas-ramas buah dada ibu yang masih berbalut baju t-shirtnya dan tidak bercoli itu. “Ahhh… adik… apa adik buat ni…. uhhh… aahhhh…” Kata ibu perlahan sambil mengerang setelah terjaga dari tidurnya. Aku tidak menjawab malah aku teruskan tujahan batangku di dalam cipap ibu semakin laju dan semakin kuat sambil meramas-ramas buah dadanya. Ibu tidak pula meronta atau melarangku dari terus menyetubuhinya, ibu hanya mendesah kenikmatan sambil menekankan punggungnya lebih rapat ke arahku membuatkan batangku masuk lebih dalam. Tiba-tiba ibu menarik tubuhnya ke hadapan membuatkan batangku terkeluar dari cipapnya, aku merasa takut kerana menyangka ibu akan memarahahiku. “Adik… masukkan sekarang nak… puaskan ibu sekarang…” Kata ibu sambil menonggeng dalam berkeadaan seperti bersujud dan aku merasa gembira dengan permintaan ibu itu. Punggung tonggek ibu yang melentik membuatkan aku bertambah terangsang melihat ibu dalam keadaan begitu. Aku terus bangun lalu memasukkan batangku ke dalam cipap ibu yang sedang menonggeng itu dari belakang. Dalam keadaan begini, batangku masuk lebih dalam sehingga terbenam rapat ke pangkal rahim ibu. “Ooohhhhhhhh…” Ibu merintih kenikmatan “Sedapnya ibu…” Kataku sambil meramas kuat punggung itu yang terlentik itu “Adik… hayun cepat sayanggg… ibu dah tak tahannnn niiii….” Rayu ibu dan aku terus menghayun batangku keluar masuk menujah cipap ibu yang sungguh nikmat itu. “Adikkkk… uuhhhh… sedapnya batang adikkkk… laju lagiii… ibu nak sampai niii…” Minta ibu. Aku melajukan tujahanku, tanganku tidak henti-henti meramas-ramas punggung ibu yang besar dan lebar itu. Aku memegang pinggang ibu lalu menariknya supaya punggung ibu lebih rapat agar batangku masuk lebih dalam ke dalam cipapnya. Tiba-tiba akui merasakan batangku di kemut kuat oleh cipap ibu dan serentak dengan itu, tubuh ibua menggiggil lalu mengejang. “Aarrrhhhh…. ohhhh…. mmmmm…” Ibu mengerang kepuasan dan punggungnya semakin dilentikkan membuatkan batangku terbenam rapat ke pangkal rahimnya. Aku dapat merasakan rongga cipap ibu semakin licin dan ada cairan yang meleleh keluar ketika aku menarik batangku. Aku menujah kembali cipap ibu dan tujahan batangku bertambah laju kerana cipap ibu semakin licin. Aku mula tidak dapat bertahan lagi kerana merasa sungguh nikmat dengan keadaan ibu yang semakin melentikkan punggung tonggeknya yang besar itu. “Ibuuu… adik nak pancut niii….” Rintihku apabila merasa kepala batangku semakin berkembang di dalam cipap ibu menandakan air maniku hendak terpancut keluar. “Adikkk… jangan pancut kat dalam… nanti ibu mengandung, adik pancut kat luar…” Minta ibu, Aku sebenarnya ingin memancutkan air maniku ke dalam cipap ibu tetapi aku juga tidak sanggup melihat ibu mengandung kerana perbuatanku dan aku juga tidak mahu menanggung risiko. Aku melajukan gerakkan batangku serta menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipap ibu dan apabila aku merasa air maniku hendak keluar, dengan cepat aku menarik keluar batangku lalu di geselkan pada punggung ibu. Ibu memusingkan tubuhnya mengadapku lalu mengenggam batang dan terus melancapkan batangku dengan laju. “Ooooohhhh… ibuuu…. sedappnyaaa….” Air maniku terus terpancut laju di muka serta di dadanya, ibu meyapu air maniku di sekeliling buah dadanya sambil tersenyum. Aku terus rebah terlentang sebelah ibu yang masih menyapu air maniku di buah dadanya sambil mengelap muka dengan tanganya kerana muka ibu dipenuhi dengan air maniku. Kemudian ibu berbaring di sebelahku dan terus memeluk tubuhku, kepalanya diletakkan di dadaku. Aku yang keletihan memandang muka ibu yang berada di atas dadaku. Aku melihat mata ibu berair, ibu menanggis, mungkin ibu merasa menyesa namun aku membiarkan sahaja kerana aku merasa benar-benar gembira. Aku merasa gembira kerana dapat memuaskan nafsuku dengan menyetubuhi ibu dan malam itu aku tertidur dengan penuh kepuasan dalam pelukkan ibu. Pagi itu apabila terjaga dari tidurku, aku mendapati ibu sudah tiada di sisiku, aku terus bangun lalu keluar dari biliknya. Aku melihat ibu sedang sibuk menyiapkan sarapan di dapur, ibu kelihatan ceria pagi itu dan tersenyum manis apabila melihatku menghampirinya. “Sarapan dulu dik…” Kata ibu sambil menghidangkan sarapan untukku, aku duduk di meja makan dan ibu pula duduk di sebelahku. Aku minum perlahan-lahan sambil memandang ibu, ibu tersenyum memandangku dan aku membalas senyumannya. “Ibu rasa menyesal ke pasal kejadian malam tadi…?” Aku memberanikan diri bertanya ibu kerana aku melihat tiada tanda ibu akan memarahiku setelah aku menyetubuhinya malam tadi. Ibu diam seketika sambil merenung mukaku membuatkan aku merasa serba salah. “Mula-mulanya ibu menyesal juga… tetapi…” Ibu tidak meneruskan kata-katanya, suaranya perlahan dan ibu tetap memandangku membuatkan aku merasa malu. “Maafkan adik ibu… sebenarnya adik tak dapat menahan nafsu adik malam tadi…” Kataku sambil menunduk mukaku kebawah. “Tak pe… ibu maafkan… ibu sayangkan adik, adik jangan tinggalkan ibu macam ayah…” Kata ibu sambil meletakkan tangannya di pangkal pehaku. Mendengar kata-kata ibu, hatiku merasa sebak tetapi berubah menjadi gembira apabila merasa tangan ibunya menyentuh batangku, serta-merta batangku mencanak naik di dalam kain pelikatku dan ibu mula mengusap batangku yang mula mengeras itu. “Ibu berterima kasih pada adik kerana menghilangkan kerinduan ibu pada ayah, walaupun apa yang adik buat malam tadi salah… tetapi ibu merasa puas kerana ibu sudah lama tidak merasa kenikmatan sebegini…” Kata ibu berterus terang. “Baguslah kalau ibu merasa puas… adik sebenarnya kasihan melihat ibu yang kesepian ini, adik tahu ibu inginkan kepuasan kerana adik pernah nampak ibu memuaskan nafsu ibu sendiri…” Kataku sambil mencium pipi ibu. “Adik pernah nampak ke…? malunya ibu…” Kata ibu sambil tersenyum malu, ibu mencium pipiku sambil menyelak ke atas kain pelikat yang aku pakai lalu mengenggam lembut batangku yang keras terpacak itu. Ibu menyandarkan kepalanya di bahuku sambil melihat batangku yang berada dalam genggamannya lalu diusap perlahan batangku itu. Aku memaut bahu ibu dan mengusap-usap bahunya lalu meramas-ramas buah dada ibu yang besar membusung di dalam bajunya. “Batang adik ni besar… besar macam ayah punya tetapi batang adik ni panjang sikit…” Kata ibu dengan suara yang manja dan sedikit mengoda. Aku merasa bangga apabila mendengar kata-kata ibu, ibu mula melancapkan batangku perlahan-lahan. “Adik pun suka tengok tubuh ibu yang cantik ni…” Pujiku membuatkan ibu tersenyum lagi, sungguh ayu muka ibu ketika itu dan aku merasa sungguh nikmat dengan lancapan tangan lembut ibu di batangku. “Apa yang adik suka tengok…?” Tanya ibu manja. “Buah dada ibu yang besar ni… punggung ibu juga besar… lebar dan tonggek pulak tu… bila ibu berjalan mesti bergega-gegar punggung dan buah dada ibu… adik tak tahan bila tengok… rasa nak ramas-ramas je…” Kataku memuji kecantikkan tubuh ibu sambil meramas-ramas punggung dan buah dada ibu, aku melihat ibu tersenyum bangga. “Hmmm.. inikan dah dapat ramas… ” Kata ibu sambil melajukan lancapannya di batangku. “Uuuhhhh… ohhhhh… sedapnya ibu… adik sayang ibu…” Aku mengerang kerana kenikmatan dilancap ibu. “Ibu pun sayang adik… ibu sanggup serahkan seluruh tubuh ibu pada adik… ibu rela… tetapi adik kena berjanji… janji simpan rahsia ini, jangan cerita pada sesiapa pun…” Kata ibu sambil memandangku dan tangannya masih tetap melancap batangku. “Oohhh… ibuuu… adik janjiii…” Jawabku kenikmatan, ibu menundukkan kepalanya ke arah batangku lalu menjilat kepala batangku. Aku menggeliat apabila jilatan ibu turun ke batangku hingga ke pangkal lalu ibu terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya. Ibu mula menghisap dan mengulum batangku keluar masuk ke dalam mulutnya. Aku mengusap-ngusap kepala ibu yang sedang turun naik menghisap batangku, sebelah lagi tanganku meraba dan meramas punggung ibu yang dibaluti kain batik yang ketat di punggungnya. Aku tidak tahan lagi dengan hisapan mulut ibu, air maniku terasa hendak terpancut keluar. Pehaku mula mengejang dan serentak dengan itu, air maniku terpancut bertubi-tubi di dalam mulut ibu. Aku sedikit terkejut melihat ibu yang sedang menyedut batangku dan di telannya air maniku itu sehingga habis. Aku merasa kepala batangku ngilu ketika ibu memainkan lidahnya di situ. Menggigil tubuhku menahan kenikmatan dari mulut dan lidah ibu dan ibu mula menarik kepalanya mengeluarkan batangku dari mulutnya. “Ibu… adik sayang sangat kat ibu…” Kataku sambil memeluk tubuh ibu. “Ibu juga sayangkan adik…” Ibu juga memeluk tubuhku, aku merasa sungguh sayang pada ibu dan pelukkanku bertambah erat di tubuhnya. Selama empat hari aku bersama itu, aku selalu menyetubuhi ibu dan ibu juga pernah meminta aku menyetubuhiya. Semasa ketiadaan kakak, setiap malam aku tidur bersama ibu dan setiap malam juga aku bersetubuh dengan ibu. Ibu juga membenarkan aku menujahkan batangku ke dalam lubang duburnya walaupun ibu merasa sakit kerana aku mengatakan tidak merasa benar-benar puas jika aku memancutkan air maniku di luar. Pada mulanya ibu tidak membenarkan aku memasukkan batangku ke dalam duburnya, namun setelah aku memujuk dan mengugutnya hendak memancutkan air maniku ke dalam cipapnya, akhirnya ibu membenarkan juga. Boleh dikatakan setiap hari aku bersetubuh dengan ibu dan setiap kali persetubuha itu, pasti lubang dubur ibu akan menjadi tempat untuk aku memancutkan air maniku. Setelah kakak ada di rumah, aku dan ibu selalu mencari masa yang sesuai untuk bersetubuh. Apabila kakak keluar atau ketika kakak sedang tidur, aku dan ibu pasti tidak melepaskan peluang untuk bersetubuh. Aku juga selalu ke bilik ibu apabila hari sudah larut malam, ibu juga setiap malam menanti kedatanganku ke dalam biliknya. Ketika itu kakak pasti sudah dibuai mimpinya,sekarang ibu tidak lagi kesedihan dan ibu sekarang sudah selalu tersenyum serta ketawa dengan penuh ceria. Ibu juga sekarang bertambah manja denganku, ibu selalu memujiku di depan kakak. Aku sekarang sudah jarang ke rumah nenek kerana aku sudah ada ibu sebagai pemuas nafsuku. Hanya beberapa kali sahaja aku ke rumah nenek, itu pun kerana nenek merayu-rayu memintaku datang ke rumahnya. Setiap kali aku ke rumah nenek, nenek pasti meminta aku bersetubh denganya. Untuk menjaga hati nenek, aku tetap menyetubuhinya walaupun persetubuhanku dengan nenek tidak senikmat bersetubuh dengan ibu kerana neneklah perempuan pertama yang aku setubuhi. Sejak aku mengenal erti kenikmatan bersetubuh, aku mula merangcang untuk menyetubuhi kakak pula. Aku tahu kakak seperti mengesaki sesuatu dari perhubunganku dengan ibu kerana ibu begitu memanjakan aku. Aku mula merasa ingin bersetubuh dengan kakak kerana aku mula berafsu setiap kali melihatnya. Aku selalu mengintainya ketika kakak sedang mandi namun aku tidak pernah dapat melihat tubuh badannya yang solid itu dalam keadaan berbogel. Buah dadanya yang sederhana besar itu kelihatan sungguh pejal serta tegang, punggungnya yang lentik dengan sedikit tonggek itu sentiasa merangsang nafsuku walaupun punggung dan buah dadanya tidak sebesar milik ibu. Aku selalu mengambil kesempatan mencuri pandang tubuhnya ketika bergurau mesra dengannya. Pasti ibu akan menjadi mangsa nafsuku untuk melepaskan geram dan aku juga selalu bayangkan ibu yang sedang aku setubuhi itu adalah kakak. Sejak akhir-akhir ini juga, ketika berbual atau ketika bergurau denganya kakak seolah-olah cuba mengodaku. Kakak selalu menepuk serta mencubit pehaku ketiaka bergurau dan tepukkan atau cubitannya begitu hampir dengan batangku. Sehinggalah pada suatu pagi, ketika itu ibu ke pasar bersama jiran di sebelah rumahku. Ketika aku melintasi biliknya, kakak memanggilku dan aku terus masuk ke dalam biliknya yang tidak tertutup rapat itu. Setelah aku masuk ke dalam biliknya, aku tergamam apabila melihat kakak yang sedang berkemban dengan tualanya yang pendek. Tuala itu hanya menutup pangkal buah dadanya hingga kepangkal pehanya sahaja, seperti ibu dahulu. Kakak yang baru selesai mandi itu sedang bersolek di meja soleknya, pangkal serta alur buah dadanya dapat dilihatku dan peha putihnya kelihatan sungguh gebu. “Ada apa akak panggil adik…” Tanyaku sambil menelan air liurku apabilabila melihat keadaannya ketika itu. “Akak ada hal sikit nak tanya… eh, kenapa adil pandang akak macam tu…?” Kakak bertanya apabila melihat aku memandangnya tanpa berkelip. “Tak… takde apa… cuma adik geram bila tengok akak macam ni…” Aku beranikan diri menjawab walaupun tergagap-gagap sambil duduk di barai katilnya. “Tak puas lagi ke buat dengan ibu…?” Kakak berkata sambil merenungku. “Apa akak cakap ni… apa maksud akak…?” Tanyaku sedikit cemas kerana aku merasa kakak sudah mengetahui persetubuhanku dengan ibu. “Ala… tak payah nak sorok lagi… akak dah tahu…” Kata kakak sambil menyikat rambunya di hadapan cermin meja soleknya. “Apa yang akak tahu… akak ni merepek la…” Tanyaku lagi, walaupun merasa sedikit cemas namun aku tidak melepaskan peluang menatap tubuh seksi kakak. “Akak dah nampak dan akak tahu… setiap malam adik ke bilik ibu… apa adik buat kalau bukan bersetubuh dengan ibu…” Kakak berkata tanpa selindung lagi. Aku tidak dapat berdalih lagi kerana rahsiaku bersama ibu sudah diketahui kakak. “Adik sebenarnya hanya menolong ibu yang kesepian, adik kasihankan ibu dan tidak sanggup melihat ibu sedih… sekarang ibu sudah seperti biasa… ceria dan bersemangat untuk menerusakan hidup…” Jawabku panjang lebar untuk menjelaskan kenapa aku bersetubuh dengan ibu. “Ibu seorang je ke kesepian… akak pun kesepian juga…” Kata kakak selamba dan kata-katanya yang seperti mengodaku itu mengejutkan aku. “Kenapa… akak nak adik tolong ke… akak nak adik buat dengan akak…?” Tanyaku berani kerana keadaan kakak sekarang begitu merangsang nafsuku lagi pun sudah lama aku idamkan tubuhnya. “Gatal… eeee… adik akak sekarang ni dah miang nak berbini, sampai ibu pun sanggup di bedalnya… sekarang akak pun adik mahu…” Jawab kakak dengan nada bergurau seperti selalu. “Apa salahnya… hari ini adik benar-benar geram tengok akak begini… kakak tengok la adik punya ni…” Kataku sambil menunjuk kearah batangku yangg sedang menonjol di dalam seluar pendekku kerana aku tidak memakai seluar dalam. Aku cuba merangsang nafsu kakak kerana aku tahu kakak sudah lama tidak bersetubuh dengan suaminya. Sudah dua bulan suaminya di laut dan sebulan lagi baru suaminya pulang, aku tahu kakak rindukan suaminya dan rindukan batang suaminya kerana kakak baru berkahwin. “Habis… apa akak boleh buat dengan benda adik tu… tunggulah ibu balik…?” Kakak berkata sambil tersenyum apabila melihat bonjolan batangku di dalam seluar pendekku. “Ibu lambat lagi balik… adik dah tak tahan ni… akak punyakan ada…” Dengan berani aku berkata dan aku melihat kakak tergamam dan muka putihnya berubah menjadi kemerah-merahan apabila mendengar kata-kataku itu. Melihat keadaan kakak seperti sudah tarangsang itu, aku memberanikan diri merapatkan tubuhku ke tubuhnya yang sedan duduk di atas kerusi meja solehnya dan terus sahaja aku mencium bibirnya. “Eermm… emmm… adik… jangan macam ni…” Kakak menolak tubuhku tetapi aku aku terus memeluk tubuhnya dengan erat dan ketika bibirnya terbuka, aku terus memasukan lidahku lalu aku mainkan lidahku itu di dalam rongga mulutnya. Kakak cuba meronta namun aku tetap mencium bibirnya dan lidahku semakin lincah bermain di dalam mulutnya. Akhirnya rontaan kakak berhenti, tubuhnya kaku dengan matanya terpejam rapat. Tak berapa lama kemudian aku mula merasa mulutnya bergerak-gerak menbalas ciummanku dan lidahku mula disedut-sedutnya. Aku dapat rasakan dada kakak yang berada dalam pelukkanku berombak kencang. Sambil mencium mulutnya, perlahan-lahan aku menbangunkan tubuh kakak yang duduk di atas kerusi meja soleknya lalu aku bawa ke katilnya. Aku membaringkan kakak di atas tilamnya dan kakak hanya mengikut sahaja tanpa melawan. Aku tahu hajatku untuk menikmati tubuh serta cipap kakak akan tercapai sebentar nanti. Kakak kini sudah pasrah, mungkin juga kakak mahu merasakan batangku kerana sudah sekian lama tidak dapat merasakannya dari suaminya. “Eermmm… boleh adik rasa akak punya ni…?” Mintaku dengan penuh berani apabila aku melihat tiada lagi rontaan dari kakak sambil mengusap cipapnya yang berbukit tembam itu disebalik tualanya setelah kakak terbaring telentang “Kalau adik berani… cubalah…” Kata kakak dengan perlahan mencabarku. “Betul ke ni kak…? jangan cabar adik…” Aku sengaja bertanya untuk menguji nafsunya. “Cubalah kalau dapat…” Kakak tersenyum malu lalu memandang ke tepi, aku terus baring disebelah kakak lalu merapati tubuhnya. Aku membuka simpulan tuala kakak lalu menyelak ke sisi tubuhnya, maka terdedahlah apa yang tersembunyi selama ini. Apa yang selalu aku idamkan terpampang di depan mataku, buah dada kakak yang pejal itu membusut tinggi, cipapnya sungguh tembam sama seperti cipap ibu tetapi bibir cipapnya tertutup rapat, tidak seperti cipap ibu yang sudah terbuka sedikit itu. Sungguh cantik tubuh kakak, walaupun buah dada serta punggungnya tidak sebesar milik ibu tetapi pinggangnya yang lebih ramping itu membuatkan punggung lentiknya menyerlah. Buah dada serta punggung kakak lebih halus kegebuannya dari milik ibu dan perutnya rata tidak seperti perut ibu yang sudah membuncit sedikit itu. Sambil memandang tubuh indah kakak, dengan pantas aku membuka seluar pendek dan bajuku, yang tinggal hanyalah seluar dalamku sahaja. Aku terus meraba tubuh bogel kakak, aku meramas-ramas buah dada pejalnya serta mengentel puting buah dadanya yang mula mengeras itu. Kakak mengeliat sambil memaut serta mengusap belakangku dengan manja dan aku terus menghisap puting buah dadanya silih berganti. Tangan kananku mula mengusap cipap tembamnya beberapa kali lalu jariku terus mengentel kelentitnya membuatkan cipap kakak mula berair dan basah. “Arggghhhh… adikl….. sedapnya….” Kakak mengerang kenikmatan dan dengan perlahan aku membawa tangannya ke dalam seluar dalamku. “Adik… besarnya batang adik…!!! Kakak mengenggam kemas lalu mengusap batangku, aku merasa sungguh nikmat dengan usapan tangan kakak di batangku terus membuka seluar dalamku itu. Batangku terpacak keras di dalam genggamannya, kakak mengusap lembut sambil melihat batangku itu. “Kakak nak rasa tak batang besar adik ni…?” Aku sengaja mengusiknya, kakak memandangku sambil mengigit bibirnya dan mengangguk perlahan. Aku bangun lal membawa kepalaku ke celah kangkang kakak dan terus menjilat cipapnya. “Ohhhh… arrgggghhh… adik… sedapnyaaaa….” Kakak mengerang lagi ketika lidahku bermain di kelentitnya yang sudah beberapa bulan tidak diusik itu. “Kak… cipap akak sungguh cantik dan sungguh tembam…” Pujiku sambil melajukan lagi jilatan lidahku di kelentit dan di dalam ruang lubang cipapnya yang rapat itu. Kakak mula mengeliat, tiba-tiba badannya mengejang dan aku dapat rasakan ada air yang keluar dari dalam cipapnya. Kakak klimaks dengan kepalanya terdongak ke atas sambil menekan rapat mukaku di cipapnya. “Adik… kakak tak tahan lagi ni… masukkan batang adik cepattttt…!!!! ” Kakak berkata sambil memegan batangku lalu di tarik perlahan ke arah cipapnya dan aku tidak membuang masa lagi kerana aku juga sudah tidak sabar lagi untuk menikmati cipap tembamnya. Aku merangkak naik ke tubuh kakak mengikut tarikkan tangannya di batangku dan aku terus memasukan batangku itu ke dalam cipap kakak. Aku merasa susah sedikit untuk memasukkan batangku ke dalam cipapnya, kakak yang tahu kesusahanku itu membantu dengan memegan kembali batangku lalu mengarahkan batangku itu ke lubang cipapnya. “Oohhhhh… sedapnya kakkk… sempitnyaaaa…” Aku mengeluh apabila batangku mula masuk ke dalam cipap kakak dan aku menekan masuk hingga ke dasar cipapnya. Aku diamkan batangku seketika di dasar cipap kakak, aku terasa batangku di himpit kemas dan ada kemutan halus dari dalam cipapnya. “Aarghhhhhh…. emmmm… sedapnya dik….” Kakak juga mengeluh kesedapan bersama eranganku, aku mula mengerakkan batangku keluar masuk di dalam cipap kakak perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju kerana merasa sungguh nikmat. “Ohhh… arghhh….. sedapnyaaa… laju lagi dik… lajuuuuu… akak dah nak sampaii niiiii..” Sekali lagi tubuh kakak mengejang, batangku dikemut kuat sehingga tujahanku terhenti. Apabila tubuh kakak mula terkulai layu, aku menarik keluar batangku dari cipapnya lalu aku pusingkan tubuh kakak menonggeng. Aku berlutut di belakang punggungnya yang lentik itu lalu memasukkan kebali batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ketika aku menujah cipap kakak, aku dapat melihat lubang duburnya terkemut-kemut bagaikan meminta batangku untuk masuk di situ. Aku merasa sungguh geram melihat lubang dubur kakak itu lalu aku sapukan air dari cipapnya ke lubang duburnya untuk di jadikan pelicin. Aku menarik keluar batngku dari dalam cipapnya lalu di geselkan kepala batngku ke bibir lubang dubur kakak. Aku menekan perlahan batangku sehingga kepala batangku berjaya masuk ke dalam lubang dubur kakak walaupun sedikit susah. “Uhhhhh… adik… apa ni… jangan kat situ… sakitttt…” Kakak mengoyang-goyangkan punggungnya kerana merasa sakit tetapi aku tetap menekan lagi batangku masuk ke dalam lubang duburnya dengan memagan kemas punggungya itu. “Akak… tahan sikit… akak akan rasa sedap nanti…” Pujukku sambil terus menekan masuk sehingga separuh batangku sudah terbenam di dalam lubang duburnya. “Sakit dik… perlahan sikit….!!!! Aku menarik keluar sedikit batangku lalu menyapu air liurku di bibir dubur kakak dan terus menekan kembali perlahan-lahan. “Akak… tahan… dah masuk ni…” Kataku sambil terus menekan batangku itu dan kali ini mudah sedikit kerana lubang dudur kakak mula dapat menerima kemasukkan batangku. “Uuhhhh… perlahan dik… arrggghh….” Kakak mengerang apabila batangku masuk sehingga terbenam keseluruhan batangku. Batangku berjaya masuk ke dalam lubang dubur kakak hingga ke pangkal batangku dan aku mula mengerakkan batangku keluar masuk ke dalam lubang duburnya. Walaupun kakak masih merasa sakit tetapi kakak merela aku menujah lubang duburnya yang sempit itu. Aku tidak dapat bertahan lagi, air maniku terasa hendak terpancut dan aku terus melajukan lagi tujahan batangku di dalam dubur kakak sehingga tergoncang-goncang tubuhnya. “Adik… perlahan… jangan kuat sangat, sakittt….” Kakak cuba meronta tetapi aku terus merebahkan tubuhku ke atas belakang tubuhnya lalu memeluk kemas tubuhnya itu. Tubuh kakak rebah tertiarap di atas tilamnya apabila aku menujah dengan satu tujahan yang kuat sehingga batangku terbenam lebih dalam di dalam duburnya dan serentak dengan itu air maniku terus terpancut keluar. “Aarrggghhhh… ohhhhh…” Aku memancutkan air maniku di dalam lubang dubur kakak dan ketika itu aku dapat rasakan ada kemutan kuat dari lubang duburnya. “UUrrrhhhhgggg…” Kakak melentikkan punggung tonggeknya sambil mengerang kuat lalu mencengkam cadar tilamnya dan kepala kakak terdondak tinggi ke atas. Aku biarkan batangku di dalam dubur kakak dengan tubuhku terkulai lemah kepuasan di atas belakangnya. Aku menarik keluar batangku dari lubang dubur kakak lalu rebah di sisinya yang terbaring tertonggeng itu. “Adik jahat… teruk akak di kerjakan adik… sakit tau…!” Kata kakak manja. “Sedappp… sedap sungguh cipap dan dubur akak… akak puaskan…?” Aku berkata sambil bertanya. “Emmmm… memang la puas… tapi sakit sikit bila adik buat kat sini…” Jawab kakak sambil mengusap lubang duburnya yang di penuhi dengan air maniku. “Adik sengaja pancut kat dalam dubur akak… kalau adik pancut dalam cipap akak, bahaya nanti kalau akak mengandung…” Terangku. “Baik jugak adik akak yang jahat ni… tapi sakit la lubang dubur akak…” Kata kakak sambil memelukku dan meletakkan kepalanya di dadaku. “Mula-mula sakit sikit… lama-lama nanti akak akan rasa sedap pulak…” Jawabku sambil mengusap punggung gebu kakak. “Ye ke dik… mana adik tahu…? patut la akak rasa sedap juga tadi walaupun sakit…” Kakak memelukku lebih erat, aku merasa kelembutan dari buah dada pejalnya yang melekap di dadaku. “Ibu cakap… akak nak lagi…?” Tanyaku lalu memandang mukanya. “Dengan ibu pun adik buat kat situ… hari ni cukuplah… lain kali bila akak nak, akak cakap… itu pun kalau ibu tak ada kat rumah…” Jelas kakak. Sejak hari itu bermulalah kehidupan baruku, setiap malam aku masih ke bilik ibu dan pernah juga beberapa kali setelah ibu tertidur kepuasan, aku akan ke bilik kakak. Namun dengan kakak aku tidak dapat besetubuh selalu denganya kerana aku takut ibu mengetahui persetubuhanku itu. Hanya beberapa kali sahaja aku dapat bersetubuh dengan kakak, jika ibu tiada di rumah, aku dan kakak tidak akan melepaskan peluang untuk bersetubuh sepuas-puasnya. Begitu juga apabila ayah pulang, aku akan ke bilik kakak dan bersetubuh sepas-puasnya kerana aku tidak dapat ke bilik ibu. Pernah di suatu hari, di sebelah pagi aku terpaksa melayani nenek, setelah pulang ketika ibu tiada di rumah aku terpaksa melayani kakak dan di sebelah malam pula aku terpaksa melayani ibu pula. Hari itu aku merasa sungguh letih dan lemah sehingga aku hampir demam, namun aku merasa puas kerana dapat memuaskan nenek, kakak dan ibu pada hari yang sama. Begitulah pengalamanku bersama nenek, ibu serta kakak dan kejadian ini masih berterusan sehingga kini. Sekarang kakak sedang mengandung tujuh bulan, anak yang kakak kandung adalan anak dari suaminya kerana aku tidak pernah memancutkan air maniku ke dalam cipapnya sebelum kakak di sahkan mengandung. Ketika kakak sedang mengandung, barulah aku berani memancutkan air maniku ke dalam cipapnya. Aku tidak mahu kakak dan ibu mengandung anak hasil dari persetubuhanku kerana aku tidak sanggup melihatnya. Dengan nenek aku selalu memancutkan air maniku ke dalam cipapnya kerana aku tahu nenek tidak akan mengandung lagi. Walaupun aku merasa puas bersetubuh dengan nenek, ibu dan kakak, aku kini sedang merangcang untuk menikmati tubuh isteri muda ayah pula. Ibu tiriku yang lebih muda dari ibu itu adalah berbangsa cina, aku ingin merasa cipap dan lubang dubur cina pula. Bagaimanakah rasanya nanti…???????????

    pitt-144

    Panjang amat cerita ini.. Ayuh kasi ak join skali