@fizzblack24
layankan je
Posts
219
Last update
2019-07-08 07:56:50
    25momom52

    Hanum Part 2

    Sambungan dari Hanum Part 1

    Point of View Hanum

    Setelah peristiwa gelap itu, aku MC tidak masuk kerja selama 3 hari. Aku berasa benar-benar sakit, baik fizikal mahupun mental, malah maruahku juga seakan-akan sudah tidak wujud. Sehari selepas aku pulang dari seminar, aku merasakan vagina dan anal ku masih sakit sehingga tertatih-tatih lagi untuk berjalan untuk ke klinik. Akhirnya hari ini aku kembali ke pejabat.

    Sebenarnya aku masih takut masuk kerja, aku tak dapat bayangkan bagaimana kalau bertemu dengan En Jamal. Aku takut dia meminta untuk mengulangi perbuatan itu lagi. Aku tidak ingin peristiwa itu berulang lagi. Aku tahu, dengan memiliki video persetubuhan kami En Jamal pasti akan mengancamku untuk menuruti kemahuannya lagi. Tidak, bukan persetubuhan kami, tapi pemerkosaan yang dia lakukan kepadaku. Aku tak rela menyebutnya sebagai persetubuhan, kerana aku sama sekali tak menginginkannya.

    Harus kuakui, malam itu tubuhku menghianatiku. Tubuhku beriaksi dengan setiap sentuhan dari En Jamal. Tapi aku sangat yakin, itu semua terjadi kerana air yang ku minum pada malam itu. Harus ku akui juga nikmat pada malam itu adalah luar biasa namun bila semua itu berakhir, hanya penyesalan dan rasa sakit hati yang kurasakan.

    Satu hal yang paling ku takutkan dari perbuatan kami pada malam itu adalah aku mengandungkan anak manusia bertopengkan syaitan itu. Malam itu berkali-kali En Jamal menumpahkan spermanya ke dalam rahimku. Walaupun malam itu memang aku tidak berada dalam masa suburku, namun tapi siapa tahu saja dengan banyaknya sperma En Jamal yang membanjiri rahimku mampu membuat aku mengandung. Aku benar-benar tak sangup jika hamil kerana perbuatannya, walaupun aku dan suami ku Ridhwan memang sangat menginginkan cahaya mata dalam keluarga kami.

    Hari ini aku berangkat ke pejabat diantar oleh suamiku. Dia sempat bertanya apakah aku sudah yakin untuk masuk kerja kembali, aku hanya menjawab aku sudah bersedia. Aku juga berjanji akan lebih berhati-hati dengan En Jamal dan cuba menghindarinya. Ridhwan sempat berpesan pada ku supaya untuk menceritakan segalanya kepadanya jika terjadi apa-apa. Aku hanya menganguk bersetuju. Sampai sahaja di pejabat, aku disambut oleh rakan- rakan ku. Mereka berbasa-basi menanyakan aku kenapa MC lama, dan adakah sekarang sudah benar-benar sembuh. Aku jawab sesuai dengan apa yang sudah aku persiapkan dari rumah. Aku yang dari tadi bimbang akan bertemu lagi dengan En Jamal boleh menarik nafas lega kerana En Jamal tidak masuk pejabat sehingga mingu depan disebabkan melawat tapak projek di Sabah.

    Hari ini tiada apa yang tidak kuingini berlaku. Selama di pejabat, sering aku memperhatikan teman-teman ku yang perempuan, meneka-neka siapa sebenarnya yang pernah diperdaya oleh En Jamal seperti yang diberitahunya ketika pulang dari seninar tempoh hari. Ternyata aku gagal meneka siapa mangsanya selain aku.

    Petang ini Ridhwan menjemputku. Sepanjang perjalanan aku cerita hari ini aku merasa lega kerana En Jamal tiada sehinga minggu depan. Suamiku juga terlihat senang akan hal itu. Sesampainya di rumah, aku menyiapkan makan malam untuk suamiku. Aku senang kerana dia menyukai masakanku. Sebuah kebahagiaan tersendiri melihat suami menyukai apa yang kita masak. Meskipun begitu, di dalam hati aku menjerit, mengutuk diriku yang tak mampu menjaga diri dan kehormatanku sebagai isterinya.

    Aku tahu suamiku tak pernah menyalahkanku dalam hal ini, tapi tetap saja perasaan bersalah ini tak mampu dihilangkan begitu sahaja. Aku teringat dengan ucapan suamiku tempoh hari, yang mengatakan untuk membuat perhintungan dengan En Jamal. Aku belum tahu apa yang akan dilakukan oleh suamiku, tapi takut suamiku akan berbuat nekad dan malah membahayakan dirinya sendiri.

    Tak terasa beberapa hari ini ku tempohi dengan lancar. Tidak adanya En Jamal di pejabat membuatkan aku bersikap normal tanpa dibuat-buat di depan teman-temanku. Rasa sakit yang kurasakan di bagian intimku juga sudah hilang. Namun Ridhwan masih belum menyentuhku sejak kejadian tempoh hari. Katanya, dia takut aku masih trauma atau sakit. Aku sendiri tidak pasti adakah aku masih mampu melayani suamiku seperti sebelumnya atau belum kerana bimbang aku masih terbayang kejadian malam itu.

    Hari Isnin berikutnya En Jamal sudah kembali ke pejabat. Aku sempat bertemu dengannya, namun ekspresi En Jamal kelihatan normal sahaja. Sikapnya kulihat juga tak ada yang berubah, masih seperti En Jamal yang biasanya. Aku juga sempat memperhatikan teman-teman pejabatku yang perempuan saat mereka berinteraksi dengan En Jamal, tapi semua bersikap biasa-biasa saja. Aku jadi tertanya-tanya, adakah ada wanita lain di pejabat ini yang sudah diperangkap oleh En Jamal? Atau itu hanya rekaan En Jamal saja? Atau juga sedang berpura-pura biasa didepannya? Entahlah, aku benar-benar tak tahu.

    Selama beberapa hari sejak En Jamal masuk lagi, tidak ada hal apapun yang terjadi. En Jamal benar-benar bersikap biasa. Bahkan tak sekalipun dia mencuba untuk menganguku. Semua yang kami lakukan di pejabat adalah 100% urusan kerja. Aku pernah dipanggil ke biliknya bersendirian, aku fikir dia akan berbuat tidak senonoh padaku,tapi ternyata tidak.

    Aku merasa lega dengan keadaan ini, namun merasa jelek dengan sikap pura-pura En Jamal itu. Dia bersikap seperti seorang majikan yang baik dan bijaksana, tapi di sebalik itu dia adalah seorang perogol yang berjaya meratah anak buahnya sendiri.

    Beberapa mingu kemudian , sebelum kami pulang kerja pada petang itu En Jamal tiba-tiba keluar biliknya dan mendatangi mejaku. Kebetulan hanya tinggal aku dan temanku yang bernama Azura yang masih ada disitu bersiap untuk pulang. En Jamal membawa beberapa document, kemudian meletakkannya di meja Azura, yang berada di sebelah mejaku.

    “Zura, dokumen-dokumen ini tolong kamu periksa besok ya? aku dan Hanum tidak masuk pejabat besok, kami ada urusan di luar.” kata En Jamil bersahaja.

    Aku terkejut mendengar ucapan En Jamal kerana sebelumnya dia tidak memberitahu apa-apapun tentang perkara ini. Azurapun juga terlihat terkejut, lalu melihat ke arahku dengan penuh tanda tanya.

    “Num, besok aku jemput di rumah kamu jam 8 pagi.” Tanpa menunggu jawapanku, En Jamal terus pergi meninggalkan kami berdua.

    Aku masih bingung, dan terlihat Azura juga bingung melihatku. Kami berdua kemudian terdiam sebentar. Lamunanku terhenti saat ada panggilan masuk di handphoneku, ternyata suamiku menalifon dan memberitahu dia sudah di depan pejabat untuk menjemputku. Azura yang biasanya naik LRT ke rumah ku ajak pulang bersama. Aku sering menumpangkan Azura pulang kerana rumah kami sama arah.

    Sampai di rumah, aku tak menceritakan hal tadi kepada Ridhwan. Sebenarnya aku sudah berniat untuk cerita, namun setelah kulihat Ridhwan sangat sibuk dengan pekerjaannya hingga terpaksa menyambung kerjanya dirumah. Ku kurungkan niatku untuk memberi tahunya, aku tak mahu menambah beban pikirannya. Aku sendiri masih bingung membayangkan, apa yang akan terjadi besok hari.

    Keesokan harinya, seperti biasa aku bangun lebih awal dari suamiku. Setelah mandi aku siapkan sarapan untuknya, baru dia kubangunkan. Dia masih terlihat mengantuk kerana semalam tido lewat menyiapkan kerjanya. Setelah dia selesai mandi dan bersiap, kami sarapan bersama.

    “Sayang, hari ini abang ada meeting pagi. Sayang boleh drive sendiri ke pejabat?” tanya suamiku.

    “Oh Ok bang, sayang drive sendiri nanti” Jawab ku.

    “Sorry Sayang. Harini mungkin abang balik lewat sebab banyak kerja” Tambah suami ku lagi.

    Memang setiap 3 bulan sekali, suamiku akan sibuk dengan kerja audit. Waktunya tidak menentu, kerana itulah kadang-kadang suamiku akan sibuk dan pulang lewat untuk menyiapkan kerjanya. Di hari audit, biasanya memang suamiku akan pulang lewat. Bahkan pernah sekali, jam 3 pagi baru Ridhwan baru sampai rumah.

    Namun aku bersyukur kerana tak perlu mencari alasan untuk berangkat sendiri. Aku sebenarnya masih buntu untuk beralasan apa, tidak mungkin aku beritahu yang En Jamal yang akan menjemputku, pasti konsentrasi Ridhwan tergangu di pejabatnya nanti.

    Setelah sarapan, tak menunggu lama Ridhwan terus berangkat. Aku mengemas sisa sarapan kami, kemudian aku menukar pakaian. Aku memakai baju kebaya berwarna merah dipadankn tudung sedondon bercorak bunga-bunga dengan make up natural. Entah kemana akan dibawa kemana pun aku aku tak tahu dan aku tak mampu menolaknya. Setelah berpakaian dan berdandan seadanya.

    Sekitar jam 8 lebih kudengar bunyi kereta berhenti di depan rumahku. Dari tingkap rumah, ku lihat En Jamal sudah sampai. Dengan dada berdegup kencang aku keluar dari rumah, mengunci pintu lalu masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelah En Jamal.

    “Sudah siap?” tanyanya.

    “Kita nak kemana Encik? Nak buat apaa?” tanya ku untuk kepastian.

    “Kita ke rumahku. Nak buat ape? Hanum sudah tahu kan? hahaha..” Jawapnya sambil ketawa.

    “Encik.. Saya rayu, hentikan semua ini. Saya tak mahu menghianati suami saya lebih jauh lagi. Cukupla apa yang terjadi pada bulan lepas..”rayu ku sambil mata ku sudah mula berkaca dengan air mata ku.

    “Hahahaha Hanum Hanum. Aku tak kan jemu dengan tubuh mu? hermmmm.. kamupun tidak menolak bukan? Buktinya, kamu tidak berangkat ke pejabat terus dan menungu ku. Malah berpakain cantik lagi? Padahal kamu pasti sudah tahu, apa yang aku mahu dari kamu. Atau jangan-jangan, kamunya juga mahu? Kamu ketagih ya dengan penis ku? Hahahaha…” Jawabnya sambil meramas-ramas penisnya dari luar seluarnya.

    “Bukan! Saya tiada pilihan bukan?!” ucapku agak dengan tegas. Aku tidak terima dengan jawapannya.

    “Hahahaha.. maksudnya kamu tak bodoh. Kamu tahu tiada pilihan lain. Sudah, jom kita ke rumah ku. Aku tak sabar nak ratah tubuh mu.” balas En Jamal sebelum terus memandu.

    Aku hanya mampu diam dan pasrah sahaja, kami diam sepanjang kereta itu dipandu kerumahnya. Kereta kami terus dipandu hinga masuk ke sebuah kawasan perumahan elit di KL. Ini kali pertama aku ke rumah En Jamal. Kereta kemudian masuk ke halaman sebuah rumah yang agak terasing dengan rumah yang lain. Kulihat di halaman rumah itu sudah terparkir sebuah kereta mewah. Adakah mungkin itu kereta isteri En Jamal? Tapi kalau isterinnya di rumah, kenapa dia mengajakku ke rumahnya? Bukan ke tempat lain? Ataukah mungkinkah ini kereta orang lain? Kalau ada orang lain, apa maksud En Jamal mengajakku kemari? Adakah dia berniat untuk menyuruhku melayani orang lain juga? bulu roma ku berdiri membayangkannya. Semoga tidak terjadi dan berharap itu adalah kereta En Jamal sendiri.

    “Mari sayang, kita turun. ada orang tunggu.” Suara En Jamal mengangu lamunan ku.

    “Maksud Encik? Siapa yang menunggu? Apa yang En Jamal mahu sebenarnya? Jangan macam-macam Encik, saya tak mahu!”jerit ku.

    “Sudahlah, kamu itu sudah jadi hamba ku sekarang. kamu harus menuruti apa sahaja perintahku, itu saja. Sudah cepat!!!” Jerkah En Jamal kembali.

    En Jamal lalu menarik tanganku. Mahu tak mahu aku terpaksa mengikutinya. Aku bertanya-tanya, siapakah yang sedang menunggu kami? Dan apa yang yang akan dilakukan oleh En Jamal kepadaku? Pintu dibuka, aku terkejut melihat siapa yang sedang duduk di ruang tamu. Aku menatap tak percaya ke arah ruang tamu dan En Jamal bergantian. Apa maksudnya semua ini??

    Point of View Ridhwan

    Hari ini aku terpaksa berbohong kepada isteriku, Hanum. Sebenarnya hari ini aku tidak masuk kerja, tidak ada audit juga. Hari ini aku ada janji untuk bertemu dengan seseorang, yang akan aku kira mampu membantu untuk memberi pelajaran kepada si Jamal celaka itu, jantan tak guna yang sudah memperkosa isteriku.

    Hari ini aku mengambil cuti tahunan. Aku tidak memandu ke pejabat, tapi ke arah pingir bandar, tempat aku berjanji bertemu dengan orang itu. Dia ini tak lain adalah teman lamaku. Temanku semasa sekolah dulu, dari sekolah rendah dulu. Sudah lama kami tidak bertemu sejak kami hingga habis SPM, kerana aku melanjutkan pelajaran di selatan Malaysia, sedangkan dia masuk menyertai angota polis. Kami hanya keep in touch melalui media sosial. Namanya Lina.

    Pada awalnya aku tidak tahu untuk meminta tolong pada siapa untuk menangani masalah yang sedang dihadapi oleh Hanum. Aku bimbang jika perkara ini direport ke pihak polis, aku tidak mempunyai cukup bukti untuk mendakwa Jamal. Pasti En Jamal akan mengupah perguam yang hebat untuk menepis dakwaan ku. Malah mungkin En Jamal akan menyebarkan video rakaman itu sambil menfitnah isteriku yang mengodanya. Aku buntu hinggalah aku terlihat Lina di news feed media sosial ku. Aku lantas PM Lina untuk mendapatkan no phonenya sebelum aku menelefonnya sebelum mintanya untuk berjumpa pada hari ini. Kami memang berjanji untuk berjumpa di restoren ini. aku terus memesan menu untuk sarapan sebelum Lina sampai 5 minit kemudian. Kami hanya berbual kosong sahaja, sambil menikmati sarapan kami.

    Meskipun Lina seusia denganku iaitu 35 tahun, namun dia masih belum berkahwin. Dia kelihatan masih cantik walaupun penampilannya agak kasar. Berambut pendek, berkulit sawo matang dan tubuhnya kelihatan agak berotot. Setelah menghabiskan makanan,akupun menceritakan semuanya kepada Lina, sedetail apa yang diceritakan Hanum kepadaku. Mulai dari bagaimana dia hampir diperkosa 4 lelaki bertopeng hingga Hanum diperdaya olah Jamal, sehingga Hanum sama sekali tidak mampu melawan ketika dia diperkosa.

    Aku agak emosi waktu cerita semua itu, dan aku memberitahunya untuk memberi pembalasan kepada si Jamal itu, tapi aku bingung kerana dia mempunyai status yang lebih tinggi malah mempunyai anak buah yang sedia membuat kerja kotornya sedangkan aku tidak punya siapa-siapa. Aku juga jelaskan alasanku kenapa aaku minta bantuan pada Lina. Dia hanya diam mendengarkan cerita ku sambil sekali sekala menganguk faham. Dia tampak tenang, tak ada emosi di wajahnya. Mungkin dia memang sudah biasa mendengar cerita seperti itu.

    “Jadi begitu lah ceritanya Lina” ucapku mengakhiri ceritaku dengan nada sugul.

    “So, whats your plan?” balasnya ringkas

    Aku memberi tahunya aku masih buntu dan tidak cukup bukti untuk melporkan hal ini pada pihak polis. Lina menganguk paham sebelum dia sukarela untuk membantu ku menyiasat kes ini tanpa bantuan rakan-rakannya dahulu. Dia merancang untuk mengitip Jamal sendirian sehingga dapat moment yang sesuai untuk menangkap Jamal ketika dia mencabul isteri ku lagi. Dia juga berpesan kepada ku supaya memerhatikan Hanum kerana bimbang mungkin Hanum sudah mula merahsiakan perkara ini dari aku kerana perasaan malu dan fobia.

    Sedar tidak sedar, Sudah pun 4 jam kami berbual di restoren itu. Lina mengajak ku keluar dan berbincang di rumahnya untuk membincangkan detail rancangannya. Setelah selesai berbincang, aku pulang kerumah ku. Hingga 10 malam kami berbincang. Sebelum kami pulang aku mengucapkan terima kasih kepada Lina kerana kesudiannya membantu aku.

    Point of View Hanum (10.00am)

    Aku benar-benar tidak menyangka hal ini. Setelah pintu rumah En Jamal dibuka, kulihat di ruang tamu duduk seorang lelaki yang pernah ku temu dengannya pada bulan lepas. Lelaki itu tak lain tak bukan adalah Dato Borhan, yang mengangu ku di waktu seminar tapi diselamatkan oleh En Jamal dengan mengaku menjadi suamiku di depannya.

    Kulihat Dato Borhan dengan senyum yang menjijikkan ku menyambut kedatanganku. Aku menoleh ke arah En Jamal yang berdiri di sampingku, meminta penjelasan untuk ini semua, tapi dia hanya tersenyum dan mendorongku untuk melangkah masuk. Setelah itu dia kembali menutup pintu rumahnya. Ketika ini aku berada di ruang tamu rumah ini bersama dengan 2 orang lelaki. Perasaanku jadi semakin takut. Aku membayangkan apa yang akan mereka lakukan padaku. Aku dipaksa duduk oleh En Jamal di salah satu kerusi di ruang tamu itu. Dia kemudian masuk ke dalam, membiarkanku hanya berdua saja dengan Dato Borhan.

    “Apa kabar Hanum sayang?” Sapanya

    “Baik,” jawabku singkat. Aku masih risau dengan adanya Dato Borhan di rumah ini.

    “Kamu tak usah tegang begitu, biar penis ku sahaja yang tegang, hahahaha.” Usik Dato Borhan

    Aku tak membalas ucapannya. Benar-benar menjijikkan. Sesantai itu dia mengucapkan kata-kata kotor seperti itu kepadaku. Tak lama kemudian En Jamal kembali lagi ke ruang tamu, dia sudah menukar pakaiannya. Dia hanya memakai singlet putih dan boxer sahaja, sama seperti Dato Borhan.

    “Mal, pet ko ni belum jinak ya?” Tanya Dato Borhan kepada En Jamal.

    “Haha maklumlah Dato, baru sehari aku henjut, belum dilatih lagi. Makanya hari ini kita latih dia puas-puas, bagi dia jinak, haha.” Jawap En Jamal.

    Aku benar-benar marah dengan perbualan mereka berdua. Pet? Mereka fikir aku ini binatang? bagi aku mereka berdua itu lebih hina dari binatang. Aku hanyalah korban yang dipaksa untuk melayani nafsu binatang En Jamal, dan mungkin sebentar lagi dengan Dato Borhan juga.

    “En Jamal, apa maksud semua ini? Dan kenapa Dato Borhan ada disini?” Tanya ku pada En Jamal.

    “Kamu belum cerita Mal?” sahut Dato Borhan.

    “Belum, haha. Begini sebenarnya Hanum sayang, Dato ini sebenarnya adalah sahabat ku. Kalau kamu fikir dulu aku yang selamatkan kamu dari dia, itu hanyalah sandiwara kami sahaja. Sama seperti 4 lelaki bertopeng tempoh hari. Semua ini sudah aku rancang, supaya kamu percaya pada aku sayang. Dan sekarang, tiba waktunya untuk kamu melayan berdua, serentak.” Terang En Jamal kepada ku.

    “Benar Hanum. Aku dan Jamal adalah sahabat, kami punya hobi yang sama, yaitu menikmati tubuh wanita-wanita cantik bertudung seperti kamu. Kami juga sering bertukar wanita, seperti sekarang, kamu juga harus melayaniku.” Tambah Dato Borhan pula.

    Aku hanya mampu diam, lidahku kelu. Pagi tadi aku fikir, aku hanya perlu memenuhi nafsu serakah En Jamal sahaja, namun aku salah. Selama ini aku selalu menjaga diriku, selalu menjaga tubuhku agar hanya suamiku saja yang boleh menyentuhnya. Tapi setelah bulan lepas dipaksa En Jamal, sekarang aku harus melayani orang lain lagi. Dan lepas ini, entah siapa lagi yang harus aku layani?

    “Mal, kamu rasa si Hanum ini mampu disondol kita berdua? Dulu kamu cakap kamu seorang sahaja sudah buat dia pengsan.” Soal Dato Borhan pada En Jamal.

    “Haha rilex Dato. Kalau dia tak tahan, aku panggil Pet ku yang lain pula. Yang penting hari ini kita puas, haha.” Jawap En Jamal.

    Sial mereka berdua ini. Mereka benar-benar menganggap aku, dan wanita lain sebagai Pet mereka. Aku benar-benar marah dengan keadaan ini, tapi aku boleh buat apa? Lari dan menghilangkan diri? Sekarang sahaja sudah mustahil untuk melawan mereka berdua. Belum lagi kalau En Jamal benar-benar menyebarkan video waktu itu. Bagaimana juga perasaan Ridhwan kalau tahu hal ini? Ridhwan, maafkan aku bang, sekali lagi harus menghianatimu, dan pasti aku tidak mampu untuk ceritakan semua ini kepada kamu.

    “Baiklah, aku sudah tak tahan ini. Mari sayang kita ke dalam.” Dato Borhan kemudian berdiri menghampiriku. Dia menarik tanganku dan mengajakku ke bagian dalam rumah ini. Akupun hanya bisa menurut tanpa membantah.

    Dato Borhan ini, ku kira mungkin berumur dalam 50 an. Badannya juga tinggi besar seperti En Jamal, tapi kulihat perutnya sedikit buncit. Aku terfikir adakah kemaluan lelaki ini juga sebesar punya En Jamal? Kalau sama atau lebih, pasti aku diseksa teruk nanti. Sampai di di ruang tengah, Dato Borhan duduk di sofa, sedangkan aku masih berdiri di depannya. Tak lama kemudian En Jamal menyusul kami. Diapun duduk di samping Dato Borhan. Aku tak tahu apa yang harus dilakukan, sehingga diam saja. Kedua lelaki jahanam itu hanya tersenyum melihatku. Tiba-tiba, Dato Borhan menarik turun boxernya hingga nampaklah batang kemaluannya, walaupun masih tertidur namun sudah terlihat besar. Aku berasa ngeri melihat penis orang tua ini.

    “Sini sayang, hisap batang pusaka ku” perintahnya dengan santai.

    Aku masih tak bergerak. Masih diam berdiri. Melihatku hanya diam, En Jamal berdiri dan melangkah ke belakangku. Tiba-tiba dia mendorongku hingga terjatuh di tubuh Dato Borhan.

    “Hei, dia itu sama seperti aku, tuanmu. Apa yang dia perintah, kamu harus menurut, paham!” En Jamal membentakku dengan kasar, sedangkan Dato Borhan hanya tersenyum saja.

    “Sudahlah Jamal, tak perlu kasar pada wanita secantik Hanum. mari sayang, cepat hisap batangku, buat dia keras, kamu suka kan yang keras-keras?” Ucapan dan senyuman Dato Borhan benar-benar menjijikkan buatku. Aku berusaha bangkit, tapi Dato Borhan menahan tubuhku.

    “Kalau kamu tak mahu menurut, aku akan lebih kasar daripada Jamal,” bisiknya di telingaku.

    Dia kemudian mendorong tubuhku hingga bersimpuh di depannya, di depan kedua kakinya yang sudah terkangkang lebar. Aku masih diam, aku benar-benar tak rela melakukan hal ini.

    “Hmmmpphh…” Tiba-tiba saja En Jamal mendorong kepalaku dari belakang, hingga wajahku menyentuh penis Dato Borhan.

    “Cepat hisap atau kamu lebih suka dipaksa secara kasar?” Bentakkan En Jamal kembali ku dengar, aku hanya mampu menangis pasrah. Perlahan kugerakkan tanganku, menyentuh batang penis yang masih terkulai lemah itu. Tanganku benar-benar bergetar saat menyentuhnya. Kulirik Dato Borhan, dia tersenyum puas mengetahui aku sudah pasrah dan menyerah.

    Perlahan-lahan kugerakkan tanganku, naik turun mengurut batang penis itu hingga perlahan-lahan mulai membesar. Penis itu akhirnya berdiri tegak meskipun aku tahu belum maksima. Aku sedar tadi aku diperintahkan untuk mengulumnya, tapi aku masih tak sangup. Jadi aku masih terus mengocoknya sahaja, dan kocokanku semakin kupercepat.

    “Hanum, tadi aku suruh kamu mengocok sahaja? Mari sayang, jilati, masukan ke mulut mu sayang seksi itu,” perintah Dato Borhan.

    Dengan ragu-ragu bercampur perasaan takut, aku mulai dekatkan kepalaku menuju ke penis besar itu. Batinku berperang, haruskah aku melakukan ini lagi? Sementara suamiku saja tak pernah mendapat servis seperti ini dariku? Hanya En Jamal yang pernah merasakan mulutku, dan kini, Dato Borhanlah yang akan merasakannya.

    Dato Borhan sudah tidak sabar lalu  meraih kepalaku dan menariknya, membuat wajahku kembali menyentuh penis itu. Aku memejamkan mataku, dan air mataku tak mampu ku bendung lagi.

    “Cepat, atau kamu mau dikasari sahaja?” ucapan Dato Borhan sebenarnya terdengar santai dan lembut, tapi buatku itu adalah perintah tegas yang tak mampu kutolak.

    Akhirnya, dengan sangat terpaksa aku mendekatkan bibirku di penis Dato Borhan. Kucium kepala takuk yang besar itu. Kulirik lagi ke arah Dato Borhan, dia menjulurkan lidahnya, memintaku untuk menjilati penisnya.

    Aku menarik nafas dalam-dalam sambil terpejam, menekadkan diriku untuk melakukan ini. Maafkan aku Ridhwan, aku tidak pernah menginginkan hal ini, tapi aku tak punya pilihan untuk menolak. Sekali lagi, maafkan aku bang.

    Selanjutnya yang terjadi adalah, lidahku mulai menyapu permukaan kulit penis Dato Borhan. Dari ujung ke pangkal, kujilati semuanya. Setelah itu aku dengan susah payah memasukkan penis besar itu di mulutku. Kuhisap dan kukulum kejantanan Dato Borhan, sesekali lidahku bermain, menjilati kepala penis Dato Borhan yang ada di dalam mulutku.

    “Uughh, sedapnyaaaa, hisapan mu bukan seperti orang amatur, hahahaha. teruskan sayang, puaskan aku, aahhh..” Aku tak peduli dengan apa yang dia katakan. Bagiku, aku hanya melakukan semua ini kerana terpaksa, dan juga agar semua ini cepat berakhir.

    Untuk beberapa saat aku terus mengulum penis Dato Borhan. Desahannya terus terdengar di telingaku. Lama kelamaan aku dapat merasakan penis yang ada di dalam mulutku ini semakin mengeras, dan aku semakin kesulitan untuk mengulumnya. Tapi aku tak bisa melepaskannya kerana tangan Dato Borhan terus menahanku, bahkan kadang menggerakkannya ketika kepalaku berhenti.

    Sekarang aku merasakan kedua tangan Dato Borhan memegang kepalaku. Bukan hanya memegang, tapi dia memaksaku untuk menggerakkan kepalaku lebih cepat dan lebih dalam lagi. Ujung kepala penisnya beberapa kali menyentuh kerongkonganku membuatku tersedak dan ingin muntah. Aku berusaha meronta, apalagi saat kurasakan penis itu mulai berdenyut-denyut. Tenagaku jelas kalah dibanding Dato Borhan. Semakin sering aku tersedak, dan hampir saja aku muntah kerananya. Aku bahkan bisa merasakan air liurku keluar dari sela-sela bibirku saat Dato Borhan menarik kepalaku menjauh, sebelum kemudian mendorong lagi hingga penis itu tertelan kembali jauh ke dalam mulut ku.

    “Aahh mulutmu nikmat sayang, aahh aku mau keluaarr..” Aku menjadi panik mendengarnya.

    Aku memang pernah dipaksa oleh En Jamal untuk menelan spermanya, dan aku sama sekali tak menyukai rasanya hingga kumuntahkan kembali pada waktu itu, meskipun sebahagian airnya tertelan. Dan kali ini, Dato Borhan sepertinya akan melakukan hal yang sama. Aku semakin berontak, tapi tetap saja tak bisa lepas, hingga saat akhirnya dia menekan kepalaku kuat sekali hingga masuk habis kedalam mulut ku penisnya.

    “Aaaaaahhhhh…”

    “Hooorrrkkk…”

    Lenguhan panjang dari Dato Borhan, di ikuti dengan aku yang hampir muntah, kerana saat itu penisnya mengeluarkan banyak sekali cairan kental yang sangat menjijikkan. Beberapa kali penis Dato Borhan memancutkan spermanya di dalam mulutku. Aku mencoba menahan untuk tidak menelannya, tapi kepalaku terus ditahan hingga aku hampir tidak bernafas. Mahu tak mahu, akupun menelan semua cairan yang ada di dalam mulutku itu. Rasanya benar-benar menjijikkan.

    “Uhuuukk uhuuukk…” Aku langsung terbatuk-batuk saat kepalaku dilepas oleh Dato Borhan.

    Sisa-sisa sperma yang masih tidak tertelan kuludahkan keluar. Aku terus menangis terisak-isak diperlakukan seperti itu, sedangkan kedua lelaki biadab itu tertawa penuh kepuasan.

    Penderitaanku belumlah selesai. Baru sahaja bisa menarik nafas panjang, tubuhku ditarik oleh En Jamal, yang sudah telanjang bulat. Dia juga memintaku untuk mengoral penisnya. Aku cuba ingin melawan tapi belum apa-apa dia sudah memaksakan penisnya untuk masuk ke dalam mulutku.

    En Jamal menahan kepalaku, hingga aku tak mampu bergerak. Dia mendiamkan saja penisnya yang belum tegang maksimal itu di dalam mulutku. Waktu itu kugunakan untuk sedikit mengambil nafas lagi. Setelah itu tanpa belas kasihan, penis En Jamal terus menghenjut mulutku. Aku masih belum sempat untuk menghela nafas lagi, dia dengan kasar menyetubuhi mulutku. Aku hanya pasrah, dengan air mata yang terus mengalir membasahi pipiku.

    Ketika itu tubuhku mulai dijamah dari belakang. Itu pasti Dato Borhan. Tangannya dengan nakal meraba kedua payudaraku yang masih tertutup rapi oleh pakaianku. Satu persatu butang kebaya ku dibuka dan diselakkan disamping tanpa melepasnya. Bra yang menutupi kedua payudaraku diangkat ke atas, membuat kedua bukit kembarku itu sekarang bebas dijamahnya.

    “Wah tubuh kamu bagus juga Num, dadamu kenyal, montok, haha. Tak salah pilih mangsa kamu Mal,” ucap Dato Borhan terdengar di telingaku.

    “Haha, tentu saja. Mana pernah mangsaku mengecewakan, betul kan?” Balas En Jamal

    “Baguslah, kita boleh menikmati wanita ini seharian sampai puas, haha.” Dato Borhan ketawa puas.

    Aku hanya mampu menangis mendengar mereka bersembang terus menghenjut tubuhku. Tangan Dato Borhan terus meraba dan meremas buah dadaku. Puting susuku juga tak lepas dari jamahannya. Digentel lembut, kadang-kadang ditarik kasar. Malah payudaraku diramas juga dengan kasar. Aku yang kesakitan tak boleh buat apa kerana sekarang masih terus dipaksa mengoral penis En Jamal.

    Tiba-tiba kurasakan tubuhku digerakkan oleh Dato Borhan. Dia memaksaku berposisi menonggeng. Aku kini bertahan pada kedua tangan dan lututku, sambil kepalaku yang tertahan terus digerakkan maju mundur oleh En Jamal. Dalam posisi itu, kurasakan kain kebaya ku disingkap ke atas oleh Dato Borhan.

    “Plak… Plak… Plak…”

    “Eehhhmmpp…”

    Beberapa kali pungungku ditampar oleh Dato Borhan. Teriakanku tertahan oleh penis En Jamal yang masih bergerak maju mundur di dalam mulutku. Dato Borhan sepertinya sangat menyukai pungungku. Aku merasakan kedua bongkah pungungku kini semakin panas, mungkin sudah memerah.

    Setelah beberapa kali menampari pungungku, kurasakan seluar dalamku ditarik turun oleh Dato Borhan. Aku tak mampu melawan, air mataku yang semakin deras tak terbendung. Aku tak pernah membayangkan akan diperlakukan seperti ini. Apa yang terjadi antara aku dan En Jamal bulan lepas, itu sudah kuanggap yang paling hina yang pernah kualami. Kali ini aku diperlakuan yang lebih hina lagi, tanpa sedikitpun aku mampu melawan.

    Tak lama kemudian kurasakan daerah terlarangku mulai diraba oleh Dato Borhan. Jari-jarinya diusap-usap ke bibir vaginaku, hingga membuatku kegelian dan beberapa kali menggelinjang. Sesekali dia juga menusukkan jarinya ke dalam vaginaku, dan itu semakin membuatku menggelinjang. Sampai akhirnya dia menemukan biji di daerah bibir vaginaku, dia gesek-gesek dengan jarinya, membuat tubuhku makin bergerak tak karuan.

    Biji kecil klitoris itu adalah kelemahanku. Aku tak pernah mampu menahan jika biji itu sudah dirangsang. Ridhwan selalu membangkitkan gairahku dengan merangsang daerah itu. Dan kini, orang lain yang melakukannya. Dato Borhan lalu menarik jarinya dari daerah telarang ku, tapi tak lama kemudian kurasakan sapuan lidahnya di sepanjang bibir vaginaku. Aku yang terkejut langsung berusaha meronta, tapi kerana masih ditahan oleh En Jamal, rontaan ak jadi sia-sia.

    Jilatan lidah Dato Borhan sampai juga di klitorisku. Dijilat dan dihisapinya biji itu hingga membuat tubuhku benar-benar geli. Disaat yang bersamaan, dia masukkan jarinya menusuk lubang vaginaku.

    “Eeeemmppphhh…”

    Crok… Crok… Crok…

    Desahanku tertahan lagi. Bunyi becak jolokan jari Dato Borhan di lubang vaginaku sendiri sampai terdengar olehku. Vaginaku sudah basah. Bukan kerana aku menginginkannya. Tapi aku hanyalah wanita biasa, yang punya kelemahan. Dan sekarang Dato Borhan sedang mengeksplotasi kelemahanku itu.

    Cukup lama Dato Borhan melakukan itu, hingga membuatku semakin tak tahan. Akhirnya aku melampiaskan semuanya dengan menghisap lebih dalam dan keras penis En Jamal yang masih ada di mulutku. Aku dipaksa menyerah kalah oleh kedua lelaki itu, hingga akhirnya sebuah desahan panjang yang tertahan mewarnai orgasme pertamaku hari itu. Tubuhku menegang. Mataku terpejam dan mulutku masih menghisap kuat penis En Jamal.

    “Uuugghh mantap hisapan mu Num.haha.” Puji En Jamal

    Aku tak peduli dengan kata-kata En Jamal. Aku hanya melampiaskan apa yang aku rasakan, itupun kerana dipaksa oleh mereka. Aku mahu menarik kepalaku untuk mengambil nafas dulu, tapi En Jamal masih saja menahan kepalaku. Dia yang sedari tadi dalam posisi berdiri, malah menarikku saat dia berjalan mundur, hingga membuatku merangkak. Aku benar-benar merasa hina, merangkak ke depan dengan sebuah penis masih berada di dalam mulutku.

    Akhirnya En Jamal duduk di kursi, dan aku masih tetap tak dilepaskannya. Posisiku masih menungging. Lalu aku dipaksa lagi oleh En Jamal menaik turunkan kepalaku, memberikan servis pada penisnya. Aku sudah pasrah, hanya menurut saja.

    Ketika itulah kurasakan Dato Borhan kembali memegang kedua bongkahan pungungku. Kemudian aku merasakan sesuatu menyentuh bibir vaginaku yang masih basah. Aku tahu itu penis Dato Borhan. Sebentar lagi dia akan memasukiku. Sebentar lagi dia akan semakin menghancurkan kehormatanku sebagai isteri Ridhwan. Dan aku, tak mampu berbuat apa-apa untuk menghentikannya.

    “Hmmmpphhh…”

    Aku hanya bisa mendesah tertahan saat kepala penis yang cukup besar itu memaksa menguak bibir vaginaku. Perlahan-lahan bisa kurasakan penis itu mulai masuk. Tidak dalam, mungkin hanya kepalanya saja. Lalu dia menariknya lagi sedikit, dan mendorongnya sedikit. Mungkin dia sedang membuka jalan agar penisnya mampu masuk semua di dalam vaginaku.

    “Hhmm aaarrrkkkk…”

    Aku menjerit kuat ketika tiba-tiba dengan kasar dia menghentakkan penisnya ke dalam vaginaku. Kepalaku yang tak lagi dipegang oleh En Jamal, atau mungkin memang dia sengaja melepaskannya, langsung terangkat hingga mulutku terbebas dari penisnya, dan suaraku menjerit dengan nyaringnya.

    “Datooooooooo aaaahhhkkk stoppp…”

    Tapi Dato Borhan tak mendengarkan permintaanku. Dia terus saja menyetubuhiku dengan kasar, membuat tubuhku tersentak-sentak kedepan.

    “Oouhh sempit lagi Mal, padahal sudah kamu pakai dia..sedapnya..”Kata Dato Jamal sambil menghenjutku.

    “Haha, memang sudah aku pakai. Tapi sudah sebulan tidak kusentuh dia, pasti sudah mulai sempit lagi kan, haha.” Jawap En Jamal

    “Aarkk Datooo aahhh pelaan pelaaannn…”

    Kembali pintaku tak didengarnya. Dia masih memperlakukanku dengan kasar. Bahkan beberapa kali tangannya menampar-nampar pungungku lagi. Dia juga meraih payudaraku yang berggantung dan meremasnya dengan kasar. Aku benar-benar merasa kesakitan saat ini. Sementara En Jamal yang berada di depanku tertawa puas melihatku diperkosa dengan kasar begini.

    Tidak mahu hanya diam, En Jamal kemudian meraih kepalaku lagi, lalu memaksaku untuk mengoral lagi penisnya. Aku hanya bisa menurut. Rasa sakit yang kurasakan ini kulampiaskan dengan menghisap penis En Jamal kuat-kuat. Tanpa dipegangi lagi kepalaku naik turun dengan sendirinya. Bukan aku ingin memberikan kepuasan pada En Jamal, hanya saja ini kulakukan agar aku dapat mengimbangi rasa sakitku.

    Penis Dato Borhan yang besar terus mejolok lubang kemaluanku. Kurasa besarnya hampir sama dengan milik En Jamal, begitu juga dengan panjangnya. Aku benar-benar tersiksa dengan ukuran penis itu.

    Cukup lama Dato Borhan memperkosaku dari belakang, dan aku mulai merasakan kalau rasa sakitku mulai berkurang. Namun aku tidak ingin menikmati persetubuhan ini, meskipun vaginaku mulai bereaksi sebaliknya. Vaginaku semakin banjir. Tapi ini bukan kerana menikmati, ini hanya reaksi natural vaginaku untuk memberikan pelincir, agar aku tak lagi kesakitan pujuk hati ku.

    “Aaahh aaahh, Mal, perempuan ini sudah mulai menikmati batangku. Pantatnya sudah lencun!!” Teriak Dato Borhan.

    “Haha, perempuan mana yang tahan dihenjut, iya kan Hanum sayang?” Jawap En Jamal.

    Aku yang masih terus mengulum penis En Jamal menggelengkan kepalaku, menolak untuk membenarkan semua itu. Tidak! Aku tidak menikmatinya. Tidak akan pernah!

    Tapi kembali, tubuhku berkhianat. Semakin lama kurasakan sakit di vaginaku mulai menghilang, berganti dengan, geli, bercampur nikmat. Ah tidak, ini bukan nikmat, tapi ini… Aahh tidak, maafkan aku Ridhwan..

    Aku terus menangis. Aku sekuat tenaga menjaga agar tak menikmati semua ini. Tapi apakan dayaku, aku hanya perempuan biasa. Diperlakukan seperti ini, lama-lama pertahananku runtuh juga. Vaginaku mulai mengemut kuat, dan aku yakin Dato Borhan merasakan itu. Terbukti, dia semakin mempercepat goyangannya, yang membuatku tak mampu lagi bertahan, hingga melepaskan penis En Jamal dari mulutku.

    “Aaah Datoooo.. sudaaahh.. aahh pelaan.. aku… aahh aku mahu…. aaahhhh…”

    Sebuah desahan panjang akhirnya tak mampu kutahan saat kurasakan gelombang dahsyat menerpaku. Aku kembali orgasme, saat disetubuhi oleh lelaki lain yang bukan suamiku. Tubuhku beberapa kali mengejang. Mataku tertutup dan mulutku terbuka lebar. Nafasku sudah tak beraturan. Aku kalah, benar-benar kalah.

    “Haha Hanum sayang OK? Nikmat kan di henjut Dato? Ini baru permulaan sayang, nanti ada yang lebih nikmat lagi.” Kata En Jamal.

    Kembali aku tak menjawab ucapan En Jamal. Aku masih terdiam, menikmati sisa-sisa orgasme ku. Iya, aku menikmatinya pada akhirnya. Entahlah, hatiku tak ingin mengakuinya, tapi tubuhku berkata lain.

    Setelah membiarkanku menikmati orgasmeku, Dato Borhan menarik lepas penisnya, meninggalkan kekosongan di dalam vaginaku. Tapi itu tak bertahan lama. Tubuhku ditarik oleh En Jamal hingga kini posisiku mendudukinya. Dia melepaskan kebaya, bra, kain dan panties ku. Aku sudah telanjang kini, hanya menyisakan tudung yang masih terpasang di kepalaku, yang entah sudah seperti apa keadaan ku sekarang. Aku tahu En Jamal tak akan melepaskannya sekarang. Dia pernah beritahu, lebih bernafsu menyetubuhku yang memakai tudung. Aku juga sudah tidak punya tenaga lagi, kerana itu aku membiarkannya saja.

    Setelah aku telanjang, En Jamal memposisikan penisnya ke bibir vaginaku. Kerana memang sudah basah, dan sudah terbuka oleh penis Dato Borhan tadi, kini penis En Jamal dengan cukup mudah masuk ke dalam vaginaku.

    “Uuugghh sudah enciiikkkkk, Hanum penatttt…” Rayu ku

    “Penat? Belum sayang, kamu belum boleh penat. Ini masih pagi, kita akan teruskan sampai sampai petamg, hahaha.” jawab En Jamal

    Sampai petang? Gila! Melayan dua orang ini sampai petang? Mati lah aku? Baru sekali sahaja aku sudah secpenat ini, apalagi sampai petang?

    “Cepat, gerakan pungung mu sayang, naik turun, seperti di bilik hotel dulu” perintah En Jamal.

    Aku tak punya pilihan lain kecuali menurutinya. Aku tahu, menolak pun hanya dibalas dengan lebih kasar dan menyakitkan lagi. Aku tak mahu dikasari, tak mahu disakiti lagi. Akhirnya dengan sangat terpaksa aku gerakkan tubuhku naik turun. Aku tumpukan kedua tanganku di bahu En Jamal. Dia kedua tangannya pula bermain di kedua buah dadaku, yang sudah terbuka kerana tudungku disingkap ke belakang.

    Saat itu tiba-tiba kurasakan ada yang menyentuh pungung ku. Aku menoleh ke belakang. Dato Borhan, tampak tersenyum melihatku. Aku lirik ke bawah. Astaga, aku lupa, dia kan belum orgasme. Dan sekarang tangannya meraba pungungku, jarinya mengarah ke lubang belakangku. Apa yang dia mahu? Jangan-jangan….

    “Kita main sama-sama ya sayang, hehe.” Sapa Dato Borhan.

    “Datoooo jangan disitu datoo, saya tak mahu..” racau ku.

    Aku hendak menarik tubuhku menjauh, tapi ditahan En Jamal dari bawah. Dia memeluk tubuhku erat sekali, membuatku menghentikan gerakkan pungungku. Saat itu Dato Borhan mengarahkan kepala penisnya ke lubang anal ku. Aku benar-benar takut. Meskipun lubang itu sudah dirobek oleh En Jamal, tapi melakukan ini serentak, diperkosa depan belakang, adalah perkara yang harus aku jauhi.

    Bayang-bayang rasa sakit yang teramat sangat membuatku mencoba meronta dengan keras. Tapi tak menghasilkan apa-apa kerana kuatnya En Jamal memelukku. Dato Borhan sendiri mulai meludahi tangannya sendiri, lalu diusapkan ke lubang belakangku. Jarinya bahkan dipaksa masuk, untuk membuatnya lebar, membuka jalan. Tidak cukup 1 jari, sekarang 2 jari Dato Borhan dimasukkan untuk menjolok-jolok lubang anusku.

    Dato Borhan menarik kedua jarinya. Tapi aku bukannya lega, tapi semakin takut. Kulihat lagi ke belakang, Dato Borhan kembali mendekatkan kepala penisnya di bibir anusku. Dia mulai memaksanya untuk masuk. Sementara aku menggigit bibirku sendiri, menahan rasa sakit yang mulai kurasakan.

    “Aaarrkkk Datoooo, sakiiiiittt…”

    Kepala penis itu sudah masuk, dan sakitnya luar biasa. Kembali aku mencoba meronta, tapi tubuhku dipegangi dengan sangat kuat, terlalu kuat.

    Blesss…

    “Aaaaaaaarrrrkkkkkhhhh…”

    Aku menjerit sekeras-kerasnya saat tiba-tiba Dato Borhan menghentak penisnya di lubang anusku yang sempit dan kering. Pinggangnya sampai menyentuh bongkahan pungung ku, Ertinya penisnya masuk semuanya. Ini benar-benar sakit, lebih sakit daripada saat lubang itu dirobek oleh En Jamal.

    Kedua lelaki biadab itu masih diam tak bergerak. Mereka seperti sedang menikmati kemutan kedua lubangku. Dato Borhan pastinya menikmati betapa sempitnya lubang anusku. Sedangkan En Jamal juga merasakan lubang vaginaku semakin menyempit kerana aku yang kesakitan.

    Aku sendiri, merasakan tubuhku terbelah. Entah melecet atau seperti apa di dalam, tapi yang pasti ini sakit sekali. Pandanganku menjadi samar. Ingin rasanya aku pengsan sahaja, agar tak lagi merasakan sakit ini.

    Setelah beberapa saat, mungkin hampir semenit lamanya terdiam, Dato Borhan mulai bergerak maju mundur. Liang anusku yang masih kering itu membuatku kembali merasakan sakit yang teramat. Tapi sebelum aku sempat berteriak lagi, En Jamal sudah langsung menyambar bibirku. Dia menciumiku dengan buas. Akupun membalasnya tak kalah buas. Sekali lagi, bukan aku ingin melayani atau memuaskannya, hanya sebagai pelampiasan dari rasa sakitku.

    En Jamal sendiri kemudian mulai bergerak dari bawah, tapi dia bergerak lebih pelan daripada Dato Borhan. Kedua tangan En Jamal juga mulai meramas payudaraku dengan lembut, sambil terus menciumi bibirku. Lidah kami bertemu, saling mengait satu sama lain. Sedangkan Dato Borhan yang terus bergerak memperkosa liang anusku, tangannya mulai meramas bontoyku yang montok. Tidak lagi dia menamparnya, hanya meramas sahaja.

    Cukup lama kami dalam posisi ini. Meskipun sudah agak berkurang, tapi tetap saja masih terasa sakit di lubang anusku. Aku sudah tak mencium En Jamal lagi. Aku merebahkan kepalaku di samping kepalanya. Bibirku terus mengeluarkan rintihan, yang mungkin bagi En Jamal malah terdengar sebagai alunan yang indah.

    Sampai akhirnya aku merasakan gerakan Dato Borhan dan En Jamal mulai semakin cepat. Keduanya juga mulai melenguh, tanda begitu menikmati kedua lubangku itu. Aku sendiri masih terus merintih dari tadi. Campuran antara kenikmatan yang diberikan En Jamal di lubang vaginaku, dan rasa sakit yang masih terasa di lubang anusku.

    Aku tahu mereka sudah akan orgasme, dan aku tahu mereka tak akan mencabut penisnya dari kedua lubangku. Akupun membantu mereka dengan menggerakkan otot-otot di dinding kedua lubangku itu untuk meremas penis mereka. Aku ingin semua ini cepat selesai, agar segera selesai juga rasa sakitku.

    “Aaahh gilaa, aku tak tahan lagi, lubang perempuan ini sedapppp…”

    “Aku juga Dato, pantatnya masih ketat, aku tak tahan…”

    Kudengar keduanya mulai meracau. Aku sendiri, jujur aku juga sudah mulai dekat dengan orgasmeku. Titik-titik tertentu di dalam vaginaku berkali-kali tersentuh oleh penis En Jamal, dan itu membuat pertahananku rasanya tak sanggup bertahan lebih lama lagi. Meskipun anusku masih terasa sakit, tapi aku juga merasakan nikmatnya.

    Gerakan mereka berdua semakin cepat dan cenderung kasar. Aku semakin mengencangkan otot di kedua lubangku, meskipun akibatnya kembali aku harus menerima rasa sakit di anusku. En Jamal kemudian meremas kedua buah dadaku dengan kasar, begitu juga dengan Dato Borhan di kedua bongkahan pungungku.

    “Aku keluaaaaaaarrrr… Aaaaahhhhh…”

    “Aaaaaahhhhhh…”

    Desahan dan rintihan kami bertiga terdengar bersamaan. Bersama dengan itu aku merasakan kedua lubangku disiram oleh cairan hangat mereka. Aku sendiri tak mampu bertahan, akupun orgasme bersama dengan kedua pemerkosaku itu.

    Entah berapa banyak cairan sperma yang masuk ke dalam rahim dan anusku, yang kurasakan hanya hangat saja di dalam sana. Tubuhku yang sempat menegang beberapa kali, langsung tumbang menimpa tubuh En Jamal.

    Nafas kami bertiga tehengah-hengah, terutama aku, yang ditutuh oleh kedua lelaki ini. Mereka juga tak mencabut penisnya terus, masih mendiamkan dulu untuk beberapa saat. Baru kemudian Dato Borhan menarik lepas penisnya, disusul En Jamal tak lama kemudian. Aku merasakan kedua lubangku terbuka lebar, dan cairan sperma mereka cukup banyak mengalir keluar.

    En Jamal mengangkat tubuhku dan menidurkan di sampingnya. Penampilanku sudah entah seperti apa, aku sudah tak peduli lagi. Aku hanya memejamkan mataku, dan air mataku juga masih mengalir membasahi pipiku. Tubuhku rasanya remuk, lemas, hingga aku tak sanggup bergerak lagi.

    Tapi itu hanya awal dari penderitaanku hari itu. Setelah membiarkanku beristirahat selama beberapa minit, mereka kemudian mengunakan tubuhku lagi habis-habisan. Kadang bergantian, kadang aku dipakai depan belakang, hingga rasanya aku sudah mau pengsan saja. Mereka memancutkan spermanya ke sekujur tubuhku, hingga tudungku yang belum dilepas ikut basah juga oleh sperma mereka.

    “Sudaaah, Hanum udah nggak sanggup lagii..”

    Aku hanya bisa merintih saat kulihat Dato Borhan kembali menjamah tubuhku. Entah bagaimana lelaki ini masih begitu kuat. Kulihat penisnya juga sudah tegang lagi. Padahal dia sudah berkali-kali menyetubuhiku hari ini. Aku sempat melirik jam, sudah jam hampir 2 petang, ertinya sudah lebih dari 4 jam aku berada disini dan diperkosa oleh mereka. Aku hanya pasrah saat penis Dato Borhan dengan mudahnya memasuki lubang vaginaku. Aku sudah tak punya tenaga lagi untuk melawannya. Aku biarkan saja dia berbuat apapun pada tubuhku. Saat itu samar-samar ku dengan loceng rumah ini berbunyi. Aku menoleh, kulihat En Jamal dengan santainya, masih dalam keadaan telanjang bulat berjalan ke depan untuk membukakan pintu.

    “Afternoon tuan,” kudengar suara seorang perempuan. Kalau aku tidak salah, itu adalah suara Azura. Kenapa Azura kesini? Disuruh En Jamal?

    Dan ternyata benar, tak lama kemudian kulihat Azura berjalan kemari ditarik tangannya oleh En Jamal. Dia begitu terkejut melihatku, begitu juga aku. Barulah ku tahu rupanya Zura juga sudah terperangkap dengan helah En Jamal.

    “En Jamal, ini apa?” tanya Azura.

    En Jamal tak menjawabnya, tapi langsung memeluk tubuh Azura. Kulihat tak ada perlawanan dari Azura. Kerana mungkin dia sama sepertiku, sudah menjadi hamba seks En Jamal. Azura hanya diam saja ketika dia ditelanjangi. Baju kurungnya satu persatu lepas dari tubuhnya, begitu juga dengan pakaian dalamnya. Dia sekarang sama sepertiku, hanya menyisakan tudung di kepalanya saja. Walaupun Zura lebih kurus dari ku, ukuran dada dan bontotnya tidak kalah dengan ku menghasikan posture tubuh yang lebih sexy.

    Tanpa banyak bicara, En Jamal menyeret Azura dan dibaringkan di sampingku. Zura sempat menatapku dengan tatapan pasrah, begitu juga denganku. Sepertinya En Jamal tidak ingin menungu lama, tidak ingin pemanasan dulu dengan Azura, terus dihenjutnya sekuat hati penisnya kedalam vagina azura.

    “Aaahh encikkkk… masih keriiing…” Kudengar Azura menjerit dan tubuhnya mengejang.

    “Ah diam kamu..” En Jamal langsung saja menghentak-hentakkan penisnya di vagina Azura.

    Tubuhnya melonjak-lonjak membuat kedua buah dadanya bergerak naik turun. Dato Borhan rupanya tak mau kalah, dia yang tadinya menyetubuhiku dengan lembut, tiba-tiba berubah kasar. Azura masih terus merintih dan menjerit, tapi tak melakukan perlawanan. Sedangkan aku, bahkan untuk merintih saja sudah terlalu lemas, sudah tidak ada tenaga lagi.

    Beberapa menit disetubuhi seperti itu, kurasakan Dato Borhan menarik lepas penisnya. Aku membuka mataku, melihat apa yang dia lakukan. Ternyata dia bertukar dengan En Jamal. Dia ganti menyetubuhi Azura, sedangkan En Jamal menyetubuhiku.

    “Halo Azura sayang, udah lama tak jolok pantat mu, haha.” Aku terkejut mendengar ucapan Dato Borhan. Bererti ini bukan pertama kalinya dia menyetubuhi Azura?

    Kedua lelaki itu terus menerus menyetubuhi kami. Mereka beberapa kali bergantian. Azurapun kulihat beberapa kali vaginanya disembur oleh sperma En Jamal dan Dato Borhan, sama sepertiku.

    Jam sudah menunjukan 5 petang, aku sudah benar-benar lemas, sama sekali tak ada tenaga lagi, dibiarkan terbaring begitu saja. Sekarang ini Dato Borhan dan En Jamal sedang menyetubuhi Azura depan belakang. En Jamal berada di bawah dengan penisnya di vagina Azura, sedangkan Dato Borhan di atas dengan penisnya di anus Azura.

    Kulihat Azura terus menerus merintih dan mendesah, tapi sepertinya dia tidak terlalu kesakitan seperti aku tadi. Mungkin kerana dia pernah merasakan yang seperti itu, berbeza dengan aku yang baru tadi pagi dihenjut depan belakang seperti itu.

    Beberapa minit lamanya mereka dalam posisi itu, sampai akhirnya badan En Jamal dan Dato Borhan mengejang, diikuti tak lama kemudian oleh Azura. Ketiganya orgasme. Setelah itu mereka tampak beristirehat. Aku benar-benar berharap, acara gila ini selesai sampai disini. Sudah petang, aku ingin segera pulang. Meskipun aku tahu Ridhwan pulang lewat, tapi aku ingin segera pergi dari rumah terkutuk ini. Dan untungnya, harapanku ini terkabul.

    “Zura, kamu hantar Hanum pulang boleh?” Tanya En jamal

    “Iya encik, boleh” jawap Azura, meskipun nafasnya masih lelah.

    “baikla, pakai pakaianmu semula, bantu Hanum juga dan terus hantar dia pulang.” Arah En Jamal

    “Baik Encik” jawab Zura.

    Azura terlihat begitu menurut pada En Jamal. Dia segera memakai pakaiannya, tanpa membersihkan dulu bekas sperma di tubuhnya. Setelah itu dia membantuku yang masih lemas untuk berpakaian. Dia juga tak membersihkan kesan-kesan yang menempel di tubuhku. Setelah aku selesai dipakaikan pakaian, Azura kemudian memapahku keluar rumah. Ternyata hari ini Zura membawa kereta, entah kereta siapa, kerana setahuku Azura tak memiliki kereta. Tapi aku tak ambil kesah, yang penting aku mahu segera sampai rumah.

    Sepanjang perjalanan kami sama sekali tak ada yang disembangkan. Aku masih terlalu penat. Tak lama kemudian, aku sudah sampai di rumah. Azura kembali membantuku turun dari kereta dan memapahku masuk ke dalam rumah.

    “Mau mandi sekali Num?” Tanya Zura

    Aku hanya mengangguk. Azura hanya tersenyum, lalu membawaku ke bilik mandi. Disana dia menelanjangiku, dan menelanjangi dirinya sendiri. Kami mandi bersama. Bukan, lebih tepatnya, dia memandikanku sambil dia juga mandi sendiri. Agak aneh juga rasanya. Aku hanya pernah mandi berdua dengan Ridhwan saja, dan sekarang dengan orang lain, tapi sama-sama wanita. Setelah mandi, Azura membawaku ke bilik. Dia mengambilkan pakaianku dan memakaikannya.

    “Num, aku pinjem baju kamu ya? Aku tak bawak baju ganti.”

    “Iya Zura, silakan. Tapi mungkin longar buat kamu.”

    Selesai Azura berpakaian, dia duduk di sampingku yang terbaring di ranjang.

    “Kamu mau makan? Aku belikan makanan ya?”

    Aku hanya mengangguk. Azura kemudian keluar dari bilik, entah apa yang dia lakukan. Agak lama dia berada di luar, kemudian masuk lagi. Dia membawaku ke meja makan, ternyata sudah tersedia makanan di sana. Kalau kulihat itu adalah menu makanan dari warung yang tak jauh dari rumahku.

    Setelah selesai makan, dia mengemas pingan mangkuk pula. Sebenarnya sudah kularang, tapi dia berdegil, jadi aku biarkan saja. Setelah itu kamu duduk di ruang tamu. Setelah makan ini aku merasa sudah kembali bertenaga, tak lemas seperti sebelumnya.

    “Zura..”

    “Iya, kenapa Num?”

    “Hmm, kamu tadi, kenapa kamu ke rumah En Jamal?”

    Dia tak menjawab, tapi mengambil handphonenya, tak lama kemudian memberikannya kepadaku. Kulihat disitu ada chat dari En Jamal kepadanya.

    ‘Zura, kamu cepat ke rumahku sekarang. Si Hanum sudah larat tu. Aku dengan Dato ini.’

    Begitu isi pesannya.

    “Kamu sudah biasa Zura?”

    “Iya Num. Yang aku tahu, En Jamal sama Dato Borhan itu suka bertukar wanita. Kalau dulu, aku dibawa En Jamal ke rumahnya Dato Borhan diluar kota. Disana aku juga dihenjut habis-habisan oleh mereka, seperti kamu tadi. Bezanya waktu itu, ada perempuan Dato Borhan juga.”

    “Ooh begitu.. Hmm, tapi, sampai bila ya kita jadi hamba mereka Zura? Aku takut, mereka bakal hal yang lebih gila dari ini.”

    “Entahlah Num. Tapi aku juga berharap kita lepas dari mereka berdua suatu hari nanti.”

    “Aminnn.”

    “Ok la Num. Kamu rehat sahaja, kamu pasti masih penat. Aku mau pulang dulu. Oh iya, baju kotor kita tadi sudah kurendam, nanti cucikan sekali ya?”

    “Iya, nanti aku cucikan. Terimaa kasih ya Zura.”

    Setelah Azura pulang, akupun menuju ke bilik ku. Jam sudahpun 9 malam Ridhwan masih belum pulang. Aku ingin berehat sahaja, aku benar-benar lelah hari ini. Maafkan aku Ridhwan, tidak menyambutmu pulang malam ini, maafkan juga tidak masak makan malam buat kamu, semoga kamu sudah makan di pejabat. Dan maafkan aku juga, kerana hari ini aku kembali harus dipaksa melayani orang lain, dan aku tidak akan menceritakan ini semua kepada kamu. Maaf.

    bersambung..

    25madam52

    Ilustrasi Azura

    Ilustrasi hanum diperkosa

    Ilustrasi zura disetubuhi

    junaizie80

    Part 3 sambungan

    stimbiji

    Leh than dia ni