noname80sworld

    Tackle bini org umur 30an bukan senang der..jangan buat perangai budak2..

    Hello guys. Just nak share and hope beri panduan kepada korang semua.kebanyakan lelaki 20an tak kira bujang atau baru kawen dlm 2-3 tahun masih tidak paham dlm meng"ayat" isteri atau bini org yang umur middle 30an.

    Selalu ingat benda ni mudah. Ingat isteri org akan teruja dengan tgk senjata yg besar dan pamjang.

    Biar aku cerita:

    1. Isteri org pertengahan 30an ni..jangan layan dia org mcm budak2..cara korang tunjuk batang korang yg power tidak akan buat mereka excited lebih. In fact dia org dah biasa dapat.

    2. Level bini org 30an tidak boleh disamakan dengan janda. Dia org sentiasa di sumbat batang suami sendiri dan bila2 dia org nak boleh je dapat… So jgn sembang pasal ajak main.

    3. Untuk tackle bini org berumur 30an kena ada art atau seni tersendiri. Mereka suka.lelaki.MATANG dalam berborak atau chatting. Kalau korang asyik cerita sex jer..memang buat diorg bosan boring.

    4. Cara terbaik layan bini org 30an adalah jadi buddies atau kawan2..amik berat atau take care (jangan lebih2 sgt) sehingga lama2 boleh move forward jadi GF korang. Bila dah sampai level tue, minta apa sahaja semua korang dapat😀. Layan la dia org mcm korang layan GF korang dulu..cakap sopan dan SOUND ROMANTIC.

    5. Satu lagi bila chatting atau borak..jgn sembang lebih atau gebang..dia org x suka lelaki gebang atau cakap besar. Jgn asyik cerita korag hebat main atas katil. Langkah paling silap sebab belum terbukti selagi dia x rasa btg korang.(jangan sembang lebih, sekali main terus tewas..buat malu beb)

    6. Bini org 30an ni ..kalo chatting atau nak tackle..jangan ada budaya pushy..atau paksa2..jgn la korang asyik minta pic breast la..pussy la..minta pic body la..selalunya berakhir 99% bye2..cara dia org berfikir mudah, kenapa nak gelojoh minta mcm2 gambar sedangkan kalo korang okay..nanti dapat main so tgk la puas2..nak gelojoh pergi mane?

    7. Mane2 dah sampai level dapat jumpa..make sure korang layan mcm gf korang..sesekali beli la bunga ke..hadiah ke..walaupun dia x mintak..bukan pasal dia org nak duit korang ke apa.APPRECIATE ATAU HARGAI dia org..bahkan bini org 30an kebanyakan kerjaya dah stabil..kerja lebih 10tahun gaji dia org pun tinggi..dia org x heran pun duit korang..

    8. HORMAT..RESPECT dia org.. ingat dia org bukan budak2..tukar mind set korang..bila dapat scandal atau main..bukan korang dah berjaya main pussy dia org..tapi dia org yg berjaya meng" ANAK IKAN" kan korang atau bahasa lain dia org dah berjaya cari TOY BOY!

    Tak percaya dengan teori aku ni? Buktinya dia org boleh reject korang bila2 masa..and actually korang yg merayu bagai nak tackle dia kan?

    9. Muka hensem korang bukan jaminan korang boleh dapat tackle dia org..kalo ada maybe bonus skit je kot..

    Ok la.akhir kalam..yg muda2 umur 20an atau setakat baru kawen 2-3 tahun jangan sembang lebih. Kalo korang gagal buat no 1-8 di atas aku pasti 99% gagal utk takle bini org 30an dan paling sedih yg baru kawen 2-3 tahun..ini la QUALITY KORANG LAYAN WIFE KORANG SENDIRi

    Nak percaya ke tidak lantak korang la..aku tak rugi apa !

    P/s: Mohon suami2 yang ada isteri 30an tue untuk.komen sekali..setuju ke tidak..at least boleh la jadi endorsement apa yg aku tulis..kalo tak kang 20an ni kata aku gebang..😁😁

    Ok chow

    Zam

    zalinakina

    Ini mmg btl…

    zaliey

    Balasan Pengorbanan

    Angin bertiup kencang berlumba-lumba memasuki tingkap cermin sambil membelai rambut Amira. Tangan kanan Amira mencapai sikat dan menyisir rambutnya perlahan. Dia tersenyum menatap wajahnya di cermin.

    Amira bangga dengan bentuk tubuhnya tapi timbul sikit kerisauan dihatinya kerana walau telah 4 tahun berkahwin dengan Zulkifli mereka belum dikurniakan zuriat. Amira memerhatikan bentuk tubuhnya dicermin masih lagi kekal langsing seperti sebelum berkahwin. Amira melangkah kearah jendela, diluar kelihatan kanak-kanak riang sedang bermain di taman.

    “Entah bila la aku nak ada anak sendiri…” bisik Amira sambil menutup tingkap dan melangkah menghadap cermin. Hatinya puas dengan bentuk tubuh yang langsing, raut muka baby face ditambah lagi buah dadanya yang telah membengkak dari sebelumnya, dia puas kerana buah dadanya masih belum menampakkan tanda kendur. Dia membayangkan bagaimana bentuk tubuhnya bila ditakdirkan dia mengandung nanti.

    “Kenapa muram, bang?” Soal Amira melihat suaminya muram tidak ceria seperti kebiasannya.

    “Abang tersilap keluarkan cek, sekarang boss suruh abang ganti kerana abang cuai” Balas Zulkifli sambil melepaskan punggungnya diatas sofa. Amira membuntuti suaminya perlahan duduk disamping Zulkifli.

    “Banyak ke duit yg tersilap keluar tu?” Soal Amira sugul. Suaminya hanya mampu menganggukkan kepala lemah.

    “50 ribu ringgit, abang kena ganti dalam masa14 hari sebelum akaun utk bulan ini ditutup. Jika tak …..” Zulkifli terhenti sambil matanya redup menatap wajah Amira yang ayu.

    “Abang akan diserah kpd polis kerana pecah amanah” Sambung Zulkifli sayu.

    Tiga hari kemudian Zulkifli dipanggil masuk oleh bossnya. Berderau penuh debaran, dia tidak pasti, paling menakutkan Zulkifli jika bossnya buat laporan polis mengenai kehilangan wang tersebut.

    “Duduk Zul…., adoiiii pening kepala aku pikir macam mana nak tolong kau ni” Rungut Encik Kamal boss Zulkifli.

    “I ada cara, takut awak tak sanggup” Sambung Encik Kamal. Dibenaknya telah terbayang isteri Zulkifli yang mempunyai wajah yang sungguh ayu jelita. Dua kali dia bertemu sewaktu jamuan hari raya syarikat beberapa tahun dahulu.

    “Bagaimana caranya boss?” Zulkifli tidak sabar ingin tahu cara penyelesaian yg dimaksudkan oleh bossnya.

    “Apaaaaaa!!!?” Amira terkejut bila Zulkifli beritahu bossnya akan selesaikan kesilapannya dengan bersyarat.

    Amira menangis mulutnya terbungkam tidak berkata2. Dia begitu sedih dan kecewa dengan cara penyelesaian yg dicadangkan oleh Boss suaminya.

    “Abang pun tak setuju dgn cadangan Encik Kamal, biarlah abang tanggung kesalahan abang” Zulkifli merangkul Amira sambil membisikkan kata2 pujukan kepada isterinya.

    Dua hari kemudian setelah mereka selesai bersetubuh. Sambil mengusap-usap dada Zulkifli, Amira memberikan jawapannya.

    “Jika abang tak temui jalan utk bayar duit tu, Mira sedia berkorban demi abang” Ujar Amira perlahan.

    “Mira, jangan paksa diri Mira, biarlah abang yg tanggung sorang” Balas Zulkifli sambil tangannya membelai rambut Amira yang menutupi dahi. Zulkifli menyapu air mata Amira yang meleleh tiba2 dari kelopak matanya.

    “Seminggu tak lama, bang. Lagipun tak luak pun. Yg penting kita tidak dipisahkan oleh ‘tirai besi’ ” Ujar Amira nekad demi suaminya. Zulkifli memeluk erat isteri, mereka terlena hingga ke pagi.

    Di pejabat Zulkifli telah beritahu bossnya bahawa dia dan isterinya setuju dengan cara penyelesaian kehilangan duit syarikat secara tidak sengaja. Encik Kamal tersenyum.

    “Ini syarat, bacalah dan fikirkan sebelum setuju. Jika setuju Encik Zulkifli dan isteri turunkan tanda tangan. Saya tak mahu perkara berbangkit akan datang” ujat Encik Kamal sambil menghulurkan kertas A4 kepada Zulkifli. Sepintas lalu Zulkifli membelek ada 4 helai semuanya.

    Dirumah Zulkifli menunjukkan surat syarat persetujuan kepada Amira.

    Ini adalah pengakuan persetujuan menyelesaikan kesilapan pengeluaran wang syarikat xyz sebanyak RM50 ribu antara Encik Zulkifli dan Encik Kamal.

    Dengan tanda tangan dibawah ini maka Encik Zulkifli telah bersetuju membenarkan isterinya Amira untuk diperlakukan apa sahaja oleh Encik Kamal selama tempoh seminggu.

    Selama tempoh tersebut Puan Amira akan sentiasa patuh dan taat tanpa bantahan keatas apa jua arahan dan permintaan daripada Encik Zulkifli kecuali jika arahan atau permintaan itu mendatangkan kecederaan fizikal keatas Puan Amira…..

    Sebagai persetujuan, seoanjang tempoh itu, Encik Zulkifli tidak akan membantah, memberontak atau menghalang apa sahaja yg diperbuat oleh Encik Kamal keatas Puan Amira.

    Persetujuan ini bermula pada tarikh ……… hingga……..

    “Abang sanggup? Berat ni….” Ujar Amira. Zulkifli menganggukkan kepala longlai.

    Mereka sepakat untuk redha dan rela dgn syarat Encik Kamal. Mereka menetapkan hari Ahad sebagai tarikh permulaan memenuhi syarat yg ditetapkan.

    “Zul, maafkan aku, hari ini start perjanjian kita” ujar Encik Kamal sambil meletakkan beg pakaian. Zulkifli duduk diatas sofa. Amira mencapai beg pakaian Encik Kamal lalu dibawa kedalam bilik.

    “Amira, kesini kejap” Encik Kamal memanggil Amira keruang tamu.

    “try pakai baju ini” Encik Kamal menghulurkan beg berisi baju yg baru dibelinya semalam.

    “Aaaaa…. tak perlu malu-malu, bogel terus” Encik Kamal beri arahan kepada Amira. Merah muka Amira melepaskan dengan perlahan satu persatu baju yang dipakainya dihadapan Encik Kamal dan suaminya.

    “Tak mau ada coli dan seluar dalam, tanggal semua” arah Encik Kamal bila Amira tidak melepaskan coli dan seluar dalamnya.

    “Zulllllll….. cantik bini ko…. badan perrrhhhhh” puji Encik Kamal. Tersipu-sipu Amira mencapai pakaian yg dihulurkan encik Kamal dan memakainya.

    “Pandai awak jaga badan, Amira… pejal, cantik….” Puji encik Kamal sambil meramas-ramas buah dada Amira.

    “Dalam rumah sepanjang masa, awak kena pakai baju ini, faham?” Soal Encik Kamal. Amira menganggukkan kepala.

    “Kau lihat bini kau tu, memang tercantiklah” puji encik Kamal. Zulkifli tersenyum melihat isterinya berpakaian yang teramat seksi. Baju yang disuruh pakai oleh encik Kamal hanya menutup sedikit bahagian buah dada dan terdedah dibahagian bawah buah dada hingga pusat dan panties yg hanya menutup cipap. Dengan pakaian itu buah dada Amira bagaikan tersembul keluar menutup bahagian punting tapi yang lain terdedah.

    “Perrrhhhh tak tertahan aku….., mari sini….” Encik Kamal memanggil Amira.

    Amira menghampiri Encik Kamal dan tangan Encik Kamal segera menyambar tangan Amira hingga Amira terduduk diatas ribaan Encik Kamal.

    “Awak memang cantik” bisik Encik Kamal sambil memberikan kucupan dibibir Amira. Leher Amira dijilat sambil tangan kiri Encik Kamal meramas buah dada Amira.

    Tangan Encik Kamal semakin liar, alur cipap Amira diusapnya.

    “Awak dah basah….” Encik Kamal bersuara memberitahu alur cipap Amira telah banjir oleh air birahi. Amira masih memejamkan mata membiarkan dirinya diperlakukan apa sahaja oleh Encik Kamal. Amira terlupa suaminya sedang menonton adegan mereka.

    Encik Kamal membuka baju-t yg dipakainya dan berbogel, ditariknya tangan Amira kearah koneknya. Zulkifli terpegun melihat bossnya yg berbogel sedang mendakap Amira.

    “Besarnyaaa…..” Amira separuh terjerit bila tangannya dipandu oleh Encik Kamal kearah koneknya. Encik Kamal membuka baju seksi yg dipakai Amira. Mereka berdua berbogel tanpa menghiraukan Zulkifli. Masing-masing telah dipenuhi perasaan birahi yang meluap-luap.

    Encik Kamal mendukung Amira kedalam bilik. Tanpa berlengah Encik kamal mengangkat kedua belah kaki Amira keatas bahunya, lalu meletakkan koneknya digerbang rahim Amira yang telah lama berlendir.

    “Abangggggg…….sakittttt…….” Amira menolak dada encik Kamal kerana sewaktu separuh konek Encik Kamal meneroka rahimnya Amira merasakan terlalu sakit.

    “Sikit lagi….rasanya konek Zul tak pernah sampai sini, sebab tu masih sempit lagi” pujuk encik Kamal dalam mod bertahan. Bermain2 dibibir luar pantat Amira.

    “Aaaaaaaa sedapppp….” Amira megerang nikmat.

    “Ada separuh lagi tak lepas ni, tahan sikit ya..” ujar Encik Kamal dengan posisi serangan.

    “Adoiiiiiaaaaaaaaaass..aaaahhhhhh sedapppppnyaaaaaa…. aaaahhhh” Amira terjerit kuat bila Encik Kamal menekan laju tanpa belas kasihan. Tangannya cuba menolak Encik Kamal tapi akhirnya bertukar Amira mendakap tengkuk Encik Kamal.

    “Aaahhhhh sedapnya…ohhhhhaaaahh” Amira mengerang kenikmatan menerima tusukan konek Encik Kamal yang panjang dan besar pertama kali meneroka ruang yg sungguh nikmat.

    “Selama ini awak tak rasa seperti ini?” Soal Encik Kamal. Amira hanya mengelengkan kepala. Matanya masih terpejam menghayati kenikmatan yang pertama kali dirasainya.

    Entah berapa kali Amira klimaks telah tidak terhitung lagi Encik Kamal masih gagah mendayung dengan pelbagai aksi.

    “Aaaaaaabaannggggg…ouuuhhhhhh aaaaaaa…….aahhhhhhhhhhhh” Amira kejang punggungnya terangkat. Seluruh rongga rahimnya mengurut-urut konek En Kamal.

    “Aaaaaaahhhhhhh ahhhhhhhh…ohhhhh” Encik Kamal mencapai klimaks bertaburan air maninya menyembur dinding rahim Amira benih-benih zuriat Encik Kamal bertembung dgn benih Amira menyatu tanda kenikmatan bersama. Amira terkulai lesu berbogel disisi Encik Kamal berpelukan.

    Suami Amira hanya jadi pemerhati. Bila Zulkifli terangsang melihat adegan isterinya bersama bossnya, Zulkifli akan melancap di bilik air.

    Masuk hari keenam Amira semakin mesra dgn Encik Kamal dan selalu Amira pula yg minta dipuaskan. Mereka melakukan persetubuhan tidak mengira tempat, didapur, dibilik air ada masanya sedang berborak menonton tv mereka sempat melakukan seks walau suaminya ada disitu. Amira anggap suaminya bagaikan tunggul tidak dipeduli yg penting nikmat seks dapat diraih.

    “Zul, mari sini” Encik Kamal memanggil Zulkifli kedalam bilik, dilihatnya Amira sedang terlentang gelisah minta dipuaskan setelah dirangsang oleh Encik Kamal.

    “Lagiii dalam lagiiiiii…. ohhhhhh” rintih Amira minta Zulkifli memasukkan koneknya lebih dalam lagi. Namun tidak kesampaian, konek Zulkifli yg panjangnya 3 inci itu hanya bermain2 dipermukaan faraj Amira. Zulkifli dapat merasakan lubang faraj isterinya dah terlalu longgar tidak seperti sebelumnya.

    “Aaaaaaahhhhhhhh” Zulkifli mencapai klimaks tidak sampai 5 minit. Airmaninya meleleh keluar dari celah cipap Amira.

    “Dah? Cepatnya..” sapa Encik Kamal seolah memperli Zulkifli sambil mengusap2 koneknya dan menghampiri Amira yang sedang minta disempurnakan kenikmatan. Terkemut-kemut Amira menahan gelombamg nafsu yg membuak2.

    “Aaaaaaaahhhhhh sedappppp….. laju lagi……laju…. ohhhh” Amira menjerit nikmat bila konek Encik Kamal mengelonsor laju membenam hingga kedasar farajnya.

    “Sedapnyaaa banggggggg” rengek Amira mulutnya terlopong melepaskan udara nikmat.

    En Kamal membiarkan koneknya terbenam sambil menikmati kemutan faraj Amira bagai ditarik2. Amira juga dapat merasai nikmat bila konek En Kamal bergerak2 dalam farajnya.

    “Aaaaaaaaabbbbbbbgggggggggggg arrrhhhhhhhhhhh” Amira menjerit panjang farajnya mengemut kuat sambil menghamburkan air nikmat

    Setelah Amira reda, En Kamal mendayung dgn speed maksima, berbuai2 buah dada Amira.

    “Ahhhhhh……ahhhhhhh” En Kamal semakin rakus. Akhirnya mereka melepaskan suara kenikmatan bersama serentak menghamburkan air nikmat bertembung dan sekali lagi menyatu seperti badan mereka yg melekat menjadi satu.

    “Zul, Mira… hari ini hari terakhir saya disini. Maaf salah silap saya. Zul terakhir dari saya kau saksikan persembahan saya dan isteri kamu yg spesial” ujar En Kamal sambil memberi isyarat kpd Amira datang rapat kpdnya.

    En Kamal merentap baju seksi Amira dan menolaknya terlangkup diatas sofa. Punggung Amira diangkat, En kamal melucutkan tuala yg dipakainya dan meletakkan kepala koneknya dicelah alur faraj Amira. Dgn air mazi Amira , En Kamal menyapu kepala koneknya hingga basah lubang bontot Amira.

    “Ooooooooooo” Amira mengerang nikmat. Perlahan konek Kamal membuka lubang bontot Amira.

    Kamal melicinkan koneknya dgn air mazi dan menekan masuk kedalam bontot Amira.

    Melolong Amira kesakitan bila konek Kamal yg besar dan panjang menerobos masuk kedalam bontotnya. Beberapa dayungan dalam bontot Amira Kamal memasukkan pula koneknya dalam faraj Amira.

    Sedang Amira minta dipuaskan Kamal mencabut koneknya dan melancap hingga air maninya terpancut diatas perut Amira dan mengenai buah dada Amira.

    Kemudian En Kamal menyuruh Zulkifli suami Amira melancap diatas tetek Amira hingga terpancut.

    Amira yg belum dipuaskan mengeliat tidak menentu kerana birahinya telah memuncak sepenuhnya.

    “Tolonglahhhhhh…. bangggg…… Kamal…bang Zullllll…. tolonggggggg Mira” Amira merintih merayu minta dilepaskan gejolak nafsu yg meninggi. Kamal menghalang Zulkifli membantu. Mereka melihat Amira berguling2 menahan birahi yg tinggi.

    Akhirnya Amira melancap bagi melepaskan birahinya. Amira memasukkan tiga jari dan mengorek2 pantatnya dengan laju.

    “Aaaaaauuuuuwwwwwwaahhhhhhhhhh” Amira mencapai klimaks terangkat2 punggungnya melepaskan air nikmat yg bersemburan.

    Amira bingkas bangun mendapatkan En Kamal.

    “Abang jahat…..jahattt….tak baik tau buat Mira macam tu…..” Mira menumbuk2 manja bahu En Kamal dan terus memeluk En kamal.

    Sejak itu, setiap kali berama Zulkifli….Amira akan membayangkan pengalamannya bersama En Kamal. Zulkifli tahu apa yang diingini oleh Amira tapi dia tidak mampu untuk memberikannya. Zulkifli merasa ada sesuatu yg hilang dari kehidupannya. Akhirnya sebulan setelah kejadian itu Zulkifli memberanikan diri mengetuk pintu bilik pejabat En Kamal.

    “Ya Zul…ada apa2 masalah yang boleh saya bantu…” En Kamal tersenyum memandang Zulkifli.

    “Err…boss…saya sebenarnya nak minta kita sambung semula perjanjian kita… kali ni terpulang lah berapa lama yg boss suka….” ujar Zul terketar. Encik Kamal tersenyum dan berfikir sebentar.

    “Hurmm…baik la tapi saya ada satu permintaan…"jawab Encik Kamal.

    “Mira…abang dah minta  Encik Kamal  untuk sambung semula perjanjian kita. Mulai hari ini Mira jadi ‘bini’ Encik Kamal sepenuhnya…abang tiada hak lagi atas Mira. Hanya Encik Kamal yang berhak atas Mira…” Zulkifli menerangkan pada Amira dengan perasaan teruja. Memang En Kamal tidak membenarkan Zulkifli menyentuh Amira lagi kerana En Kamal mahu membuntingkan Amira. Itu la permintaan yg ditetapkan En Kamal dipejabat tadi.

    “Mira setuju bang….errr….jadi ‘bini’ atau jadi ‘betina sundal’ dia bang?…hihihi….bila Encik Kamal nak datang…tak sabar rasanya….” jawab Amira bersemangat.

    “Amboii miangnya isteri abang ni…” usik Zulkifli tersenyum.

    “Hihihi…mesti la….kan isteri abang ni nak dapat ‘laki’ baru malam nanti…” jawab Amira menjeling manja suaminya.

    Amira tersenyum sendirian di dalam bilik sambil memandang tubuhnya didepan cermin. Amira mengusap2 perutnya yang membuncit sambil sesekali memandang En Kamal yang berbogel tidur diatas katil. Konek yang menjadi kegilaan Amira terlentok dicelah peha En Kamal. Amira tersenyum melihatnya. Kini telah lima bulan Amira menjadi ‘BINI’ En Kamal. Pengorbanannya menyelamatkan suaminya dulu tidak sia2. Amira telah tiga bulan disahkan mengandung anak kembar hasil benih En Kamal.

    “Sayang….cepat la bersiap…nanti kita terlambat untuk buat pemeriksaan kat klinik ibu mengandung tu…” terdengar suara Zulkifli dari luar bilik.

    “Kejap… Mira tengah pakai baju ni” Amira membalas. Hari ini Amira akan pergi membuat pemeriksaan rutin mingguannya diklinik ibu mengandung ditemani Zulkifli…suaminya. Amira tahu suaminya begitu bersemangat dan tidak sabar untuk mendapat anak biarpun suaminya tahu anak itu bukan dari benihnya.

    “Laki sayang tak bangun lagi ke?” Tanya Zulkifli memandang En Kamal yang terlentang bogel diatas katil sebaik Amira membuka pintu bilik.

    “Empat round malam tadi….tu yang bang Kamal penat sangat agaknya…hihihi…” jawab Amira menerangkan.

    Zulkifli dan Amira bergurau senda… berjalan berpimpinan menuju ke kereta seperti pasangan bahagia suami isteri yang lain.

    suamipasrah

    Nikmat dalam dingin hujan

    Hujan lebat berserta kilat dan petir berdentum kuat. Norain cemas berseorangan diri dirumah. Suaminya bertugas luar kawasan selama tiga hari.

    Tiba-tiba bekalan eletrik di rumah Norain terputus. Dia buntu tidak tahu hendak buat apa. Biasa semuanya diuruskan oleh suaminya.

    “Banggg… Rumah kita tak ada letrik, macam mana ni” Norain menelefon suaminya. Suami Norain meminta isterinya melihat kotak suis utama.

    “Alaaa.. Banggg…. Ain tak retilah…. Banggg… ” rungut Norain manja.

    “Ain minta jiran kita tolong tengokkan” Suami Norain memberi cadangan.

    Norain mencari payung tidak jumpa, memang pun dia tahu di rumahnya tidak ada payung. Mahu tak mahu, dengan berpayungkan kain batik Norain pergi ke rumah jirannya, pintu berkunci. Dia pergi ke rumah jiran sebelah kiri pula. Seorang anak muda membuka pintu. Setelah diberitahu pemuda itu membuntuti Norain dari belakang.

    “Ohhh suis utamanya terpelantik” Beritahu pemuda itu sambil menjeling kearah Norain yang basah kuyup.

    “kejaplah, akak buatkan kopi” pinta Norain sambil berlalu, setelah lampu dirumahnya kembali pulih.

    “Akak ni lawalah” Puji pemuda itu apabila Norain meletakkan segelas air diatas meja.

    “eehhh jangan buat akak macam ni” Rayu Norain cuba melepaskan pelukan pemuda jiran sebelah rumahnya.

    “Alah akak.. tolonglah saya..” bisik pemuda ditelinga Norain.

    “Akak cantik sangat, saya tertarik dengan yang ini…” bisik pemuda itu sambil kedua belah tangannya beralih menekap tetek Norain. Punting tetek Norain digentel lembut. Norain merasakan ada sesuatu yang keras melekap dipunggungnya.

    “Janganlah… ” rayu Norain mula terangsang.

    “Bukan luak apa-apa pun, tolonglah saya kali ini….” bisik pemuda itu lagi. Nafasnya begitu kuat kedengaran di telingan Norain.

    Norain tidak melawab, dia membiarkan pemuda itu meramas teteknya.

    “ohhhhhh” Rintih Norain bila punting teteknya dihisap oleh pemuda itu. Baju-T yang dipakaiya ditanggalkan oleh pemuda itu. Norain membiarkan baju-T nya ditanggalkan.

    “Tak bagus pakai baju basah..” bisik pemuda itu ditelinganya.

    Pemuda itu memeluknya dari arah depan dan terus mendakap tubuhnya erat. Pemuda itu memcium leher Norain dan tangan pemuda itu mengusap belakang Norain serta tengkuknya.

    “Aaaaaa…hisss” keluh Norain kegelian berbaur nikmat.

    Perlahan-lahan pemuda itu membaringkan tubuh Norain diatas sofa, dan terus mukanya disembamkan ketetek Norain.

    “Hisssssshhh aaahhhh” Norain kegelian bila lidah pemuda itu mengentel punting tetek Norain dan meghisapnya bagaikan seorang bayi yang kehausan susu ibu.

    Sambil menghisap tetek Norain, tangan pemuda itu merayap mendapatkan alur cipap Norain. Memang hari itu kebetulan Norain tidak memakai bra dan seluar dalam jadi dengan mudah tangan pemuda itu melepaskan ikatan kain batik yang dipakainya dan terus menuju kearah alur cipap Norain.

    Jari pemuda itu mengusap kelentit Norain membuatkan Norain tewas dan terlupa yang dia adalah isteri orang.

    “Auwww….aaarrhhh ” keluh Norain bila lidah pemuda itu menjilat biji kelentitnya.

    “cepatlahhhh…” Rayu Norain yang telah tidak sabar untuk dipuaskan. Nafsunya telah membuak-buak.

    Pemuda itu menanggalkan baju dan seluar dihadapan Norain. Terkejut Norain melihat konek pemuda itu yang begitu besar dan panjang.

    Pemuda itu memandu tangan Norain agar memegang koneknya. Norain tahu pemuda itu minta koneknya dilancapkan. Norain tidak berlengah terus melancapkan konek pemuda itu dengan kedua belah tangannya. Memang dengan sebelah tangan jari jemari Norain yang runcing tidak dapat merangkul keseluruhan batang konek pemuda itu.

    “Besarnya… ” puji Norain sambil melajukan tangannya melancap konek pemuda itu. Harapan Norain agar dapat memancutkan air mani pemuda itu tidak berhasil. Dengan cepat pemuda itu menarik Norain kelantai dan separuh badannya meniarap diataa sofa.

    Dengan posisi menunggeng itu, pemuda itu menekan koneknya yang keras dan telah berair itu masuk kedalam cipap Norain.

    “Auwwwwww… Hishhhh aaaaaa” Raung Norain menerima tujahan yang deras dari pemuda itu, bermulalah adegan tusukan padu yang membuatkan Norain berpeluh.

    ‘ring…ring….’ telefon bimbit Norain diatas meja berbunyi. Pemuda itu mencapai dan menghulurkan kepada Norain.

    “ya, bang… Dah ok dah…” Norain beritahu suaminya bekalan eletrik dah pulih.

    “auwwww….hisshhhh” Tiba-tiba pemuda itu menolak koneknya dengan deras hingga hujung kepala koneknya mencecah lantai rahim Norain.

    “Tak apa-apa, jari Norain tercucuk jarum, sakit..” balas Norain berdalih dengan suaminya.

    Tamat perbualan telefon pemuda itu semakin laju mendayung didalam cipap Norain. Kemudian dia berhenti mendayung.

    “Bagaimana akak ketika bersama suami akak?” tiba-tiba pemuda itu bertanya. Cipap Norain masih mengemut-ngemut menahan kesedapan.

    “Dia dah lama pancut dah…” Balas Norain jujur. Pemuda itu menghenjut Norain perlahan-lahan.

    “Akak puas bila dia dah pancut?” soal pemuda itu sambil mendayung perlahan. Norain mengelengkan kepala.

    “Laki akak butohnya besar saya?” Norain menggelengkan kepala jujur.

    “panjang?” tanya pemuda itu lagi, Norain mengelengkan kepalanya, jujur. Pemuda itu mendayung dengan laju bergegar seluruh tubuh Norain.

    “Aaaaarhhhhhhhohhh” Tubuh Norain kaku dan tersentap beberapa kali. Pemuda itu berhenti mendayung dan menikmati koneknya bagaikan digigit oleh cipap Norain yang terkemut-kemut melepaskan air birahi.

    “akak perlukan saya lagi?” Norain anggukkan kepalanya dia merasakan dia akan mencapai klimaks lagi.

    “akak nak dipuaskan lagi?” Norain merengus nikmat menerima tujahan yang laju. Cipapnya rasa perit tapi nikmat konek besar dan panjang sukar digambarkan.

    “lagi… Lagi dan lagiii nakkk lagiii Arrrrhhhhhh uuhhhh” Norain melepaskan keinginannya. Dia benar-benar mahu disetubuhi oleh pemuda itu dilain kali.

    “akakkkkkk arrhhhh…uhhhh..ohhhhhh kakkkkk” pemuda itu menghamburkan air maninya kedasar cipap Norain serentak semburan air mani itu Norain turut menghamburkan air nikmatnya. Mereka kejang bersama berpelukan dan berkucupan menikmati setiap hembusan nafas penuh kenikmatan. Peluh mereka turut bersatu seperti bersatunya air nikmat mereka. Setengah jam disetubuhi oleh pemuda itu menghilangkan dahaga batin Norain selama enam tahun bersama suaminya.

    ‘ring….ring….’ telefon diatas sofa berdering lagi.

    “Ain dah selesai?” Tanya suami Norain dihujung talian.

    “Selesai apa bang?” soal Norain pura-pura tidak tahu.

    “Ain lupa? Ruang tamu rumah kita ada IP CCTV, abang nampak apa Ain buat dgn budak sebelah rumah kita” Suami Norain mengingatkan isterinya.

    “bang!, maafkan Ain” fikiran Norain gelap, dia masih mencintai suaminya.

    “Tak pa…” balas suami Norain pendek.

    “oklah, Ain nak sambung lagi kot, abang tak kacau.. Bye” sambung suami Norain mengakhiri panggilan telefon, sekali gus bagaikan mengizinkan Norain disetubuhi oleh pemuda itu.

    Norain melambaiman tangan kearah CCTV dan pemuda itu merapatkan kedua belah tangsn bagaikan memohon ampun. Norain menarik tangan pemuda itu masuk kedalam bilik tidur Norain yang tidak dilasang CCTV.

    Ani Dahaga

    Kini sudah 3 bulan peristiwa hitam di mana aku diperkosa oleh anak saudara suami berlalu. Nasib baiklah benih yang ditabur oleh Zaidin dan Zairul ke dalam rahim ku tidak menjadi. Walau pun aku kesal dengan kejadian tersebut, namun ianya memberi kesan dan dimensi baru dalam kehidupan seksual ku. Aku melayan kemahuan seksual suami hanya untuk melaksanakan tanggung jawab ku sebagai seorang isteri. 

    Memang aku jarang mendapat kepuasan dari hubungan tersebut, tidak seperti yang diberikan oleh Zaidin dan Zairul ketika merogol ku tempoh hari. Kesan dari kejadian tersebut juag timbul keinginan dalam diri ku untuk bersetubuh dengan lelaki lain. Tetapi bila memikirkan aku ini isteri orang dan aku masih menyayangi suami ku, keinginan tersebut ku pendam sahaja dalam diri ku. Kini hampir 3 bulan suami ku berada di luar negara. Aku tinggal bersama mak mertua ku untuk menjaga dia yang tidak berapa sihat. 

    Sepanjang 3 bulan di kampung suami ku kerja-kerja harian ku banyak dibantu oleh Mat Napi iaitu kawan baik adik ipar ku. Dia memang tidak berkeberatan untuk membantu ku di saat aku memerlukan pertolongan. Dia juga selalu membawa buah tangannya untuk ku. Sikap baiknya terhadap ku, kadang- kadang menimbulkan tanda tanya kepada aku samada dia betul-betul ikhlas menolong atau menginginkan sesuatu balasan dari ku. Entahlah, sejak akhir-akhir ini nafsu ku sering memuncak, mungkin disebabkan lama juga aku tidak berhubungan seks dengan suami ku. 

    Setiap malam burit ku berdenyut- denyut kegersangan minta dipuaskan. Nak menunggu kepulangan suami 2 bulan lagi adalah terlalu lama rasanya kurus keringlah aku menahan penderitaan batin ku. Anak saudara suami ku, Zaidin dan Zairul pulak tak balik ke kampung kalau tak mahu aku mengulangi perbuatan yang lepas, manakala Pak Mat pula dah ada bini muda. Dalam kepala ku hanya terbayang Mat Napi, tapi risau juga aku kerana Mat Napi ni ramai kawan, tak rela tubuh ku nanti dikenduri oleh kawan- kawannya nanti, kalau Mat Napi seorang sahaja aku tak kisah sangat kalau tergadai tubuh pun. 

    Suatu hari selepas menerima barangan dapur yang dipesan daripada Mat Napi, aku mengajaknya minum sambil berbual-bual di bahagian dapur yang agak terselindung. “Suami Kak Ani tak pulang lagi ke?” tanya Mat Napi memulakan bicara. “Belum, bulan depan baru dia pulang,” jawab ku. “Lama juga dia pergi oversea, tak sunyi ke?” tanyanya lagi. “Sunyi pun nak buat macam mana, bukan ada orang lain nak teman,” jawab ku meminta simpati. “Kalau macam tu jom lah ikut saya pergi bandar, tengok wayang ke,” pelawa Mat Napi. “Ishh kau ni Mat Napi, saya ni kan bini orang, apa pulak kata orang kampung nanti bila tengok saya keluar dengan awak,” jawab ku. “Kalau tak boleh keluar siang kita keluar malam, memang lama dah saya teringin nak berdating dengan Kak Ani,” sambung Mat Napi lagi. 

    Meremang bulu roma ku mendengar pelawaan Mat Napi tersebut. “Ishh keluar malam saya tak beranilah Mat Napi, kawan- kawan awak tu semuanya nakal-nakal belaka, cari peluang nak berjubur je, silap- silap nanti saya pulak akan dikerjakan oleh mereka, ishh tak sanggup saya,” jawab ku berterus terang. “Ala kak ani kalau bab berdating ni saya seorang je, memang saya tak akan ajak orang lain, akhir-akhir ni malam-malam tak boleh tidur la, teringat Kak Ani, peluk bantal je, kalau boleh nak juga peluk orangnya sekali,” rayu Mat Napi. “Peluk je tau jangan lebih- lebih nanti lain jadinya,” sambung ku, burit ku mula berdenyut membayangkan adegan tersebut. “Memang nak peluk je tak lebih dari itu, malam ni boleh,” rayu Mat Napi lagi. 

    “Malam ni tak boleh lah Mat Napi, saya dalam keadaan haid ni, bila bersih nanti saya akan beritahu bila kita boleh jumpa, tapi janji awak seorang je tau, kalau ada orang lain, saya lari balik,” sambung ku lagi. “Ala Kak Ani bukannya nak lebih-lebih dapat peluk sekali pun jadilah,” rayu Mat Napi lagi. Ketika itu aku melihat bahagian depan seluar Mat Napi mula menonjol, zakarnya mungkin dah menegang kot, fikir ku lagi. “Baiklah kalau setakat nak peluk tu, saya boleh bagi peluang tu sekarang,” ujar ku. Aku mengajaknya ke belakang pintu iaitu tempat yang agak tersorok sikit dan membiarkan tubuh ku dipeluk rapat dari belakang oleh Mat Napi. Terasa batang zakarnya yang dah menegang itu menekan rapat alur punggung ku. 

    Tangannya mula meramas buah dada ku sehingga terasa puting tetek ku mula mengeras. Setelah membiarkan Mat Napi meramas tetek ku beberapa kali, aku menolak tubuhnya lembut. “Dah lah cukup setakat ni, dah dapat peluk tubuh saya kan,” ujar ku. Aku lihat muka Mat Napi berpeluh, mungkin terlalu bernafsu kot. “Sebab itulah saya nak berdating dengan awak dalam keadaan diri saya bersih, saya takut awak tak tahan je nanti, lagi pun kalau saya dah bersih tu bonus untuk awak, bukan setakat peluk cium atau raba tetek saya je, bahagian bawah pun awak boleh raba, silap-silap kalau saya dah tak tahan awak boleh rasanya sekali,” ujar ku lagi berseluruh. “Betul ke ni Kak Ani, ni yang buat saya tak tahan ni, kena balik melancap dulu lah,” balas Mat Napi bersahaja. “Eh ke situ pulak awak ni, tu la suruh kahwin awal tak mahu, kalau tak adalah jugak tempat untuk nak lepaskan nafsu awak tu,” sambung ku lagi. 

    Hari terakhir haid ku, aku mengajak Mat Napi menemani ku ke farmasi untuk membeli pil cegah kehamilan, sebagai persiapan diriku untuk berdating dengan Mat Napi malam besoknya. Petang itu juga adik ipar ku yang masih dalam pantang kerana melahirkan anaknya yang ke 4 pulang bersama suami dan anak-anak nya untuk menziarahi ibunya yang sakit itu. 

    Berderau darah ku bila melihat Zaidin berada di rumah, maklumlah beliau pernah menikmati tubuhku, aku bimbang dia mahu mengulanginya lagi. Aku hanya tersenyum bila di sapa oleh Zaidin, manakala biras ku yang merupakan suami adik ipar ku yang ku panggil abang Adam dari tadi asyik menjeling tubuh ku sahaja. Maklum lah orang tengah berpuasa nafsu kerana bini dalam pantang. Keesokannya pagi-pagi lagi aku mandi wajib. Bila keluar sahaja dari bilik air aku terserempak dengan abang Adam suami adik ipar yang menunggu untuk masuk kebilik air. 

    Aku yang ketika itu hanya sempat disapa olehnya. “Hai Ani awal mandi?” tanyanya. “Mandi hadaslah bang,” jawab ku pendek. “Eh suami takde pun mandi wajib jugak ke,” sambungnya sambil tergelak kecil. “Orang baru suci haid lah, ke situ pulak fikir abang adam ni,” jawab ku sambil tersenyum. Aku lihat abang Adam memandang dengan geram ke arah tetek ku yang menggebu itu. Aku tahu dia memang geram dengan tubuh ku. 

    Malam itu kebetulan ada kerja-kerja kenduri kahwin di rumah Pak Awang, selang beberapa rumah daripada rumah mertua ku. Aku memberitahu adik ipar ku yang aku nak ke sana untuk membantu apa yang patut, walaupun sebenar nya aku ingin pergi berdating dengan Mat Napi. Mat Napi yang siap menunggu membawa ku ke sebuah pondok durian di tepi sungai. Terdapat tikar kecil dan bantal yang tersedia ada di situ, mungkin digunakan oleh tuan pada siang hari. 

    Sampai saje di situ Mat Napi terus memeluk dan meromen tubuh ku lalu membaringkan tubuh ku di atas tikar tersebut. Aku membiarkan sahaja Mat Napi mengerjakan tubuh ku kerana aku juga menikmatinya. Setelah puas mengerjakan pipi dan tetek ku lalu dia menyelak kain batik yang aku pakai mendedahkan burit ku yang sudah dibasahi oleh air mazi ku sendiri. Aku terkejut dan kegelian bila Mat Napi menjilat alur burit ku. 

    Aku mengepit kepala Mat Napi kerana kegelian yang aMat sangat. Inilah kali pertama burit ku dijilat, memang nikmat rasanya, aku tak dapat mengawal nafsu ku lagi lalu aku melepaskan air mani ku yang menyembur keluar dari lubang burit ku, Mat Napi dengan lahap menjilat dan menghirup air mani yang keluar dari lubang burit ku tersebut dengan penuh bernafsu. Belum hilang keletihan kerana telah keluar air mani, nafsu ku kembali bangkit. Mat Napi mengeluarkan batang zakarnya dan menyuanya kemuka ku. 

    Aku terkejut dan seram bila melihatkan saiz batang zakarnya yang begitu besar dan panjang mengalahkan saiz Mat salleh. Rasa-rasanya dua kali ganda saiz zakar suami ku. Mat Napi mengesel-geselkan kepala zakarnya yang besar mengembang itu pada bibir ku. Mat mungkin mahu aku mengulum kepala zakarnya, lalu aku membukakan sedikit mulut ku. 

    Melihatkan mulut ku sudah terbuka dengan segera Mat Napi menekan zakarnya kedalam mulut ku. Terasa penuh dan sendat mulut ku. Mampukan lubang burit ku menerima saiz zakar yang sebegini besar fikir ku lagi, berderau darah ku memikir adegan seterusnya. Aku meminta agar Mat Napi segera menyetubuhi aku. Mat Napi naik ke atas tubuh ku lalu menindih dadaku, aku meluaskan kangkangan ku dan membetulkan kedudukan punggung memudahkan dia bercelapak di celah kangkang ku. 

    Aku mula terasa yang zakarnya yang keras dan besar itu bergesel dengan permukaan faraj ku yang dah lencun. Aku memegang batang zakarnya dan mengosok-gosok pada rongga faraj ku. Mat Napi mula menekan zakarnya dan rongga faraj ku mula mengembang dan terkuak untuk menerima kemasukan batang zakar Mat Napi yang agak besar itu. 

    Apabila kepala takuk nya melepasi rongga faraj ku, terasa otot faraj mula meregang untuk menyesuaikan saiz zakar yang memasukinya hingga terasa senak dan pedih pada faraj ku. Namun begitu kehangatan dan kegelian yang maksimum ku rasakan pada dinding faraj bila batang zakar Mat Napi menyelusuri hingga ke dasar faraj ku. Aku mengerang kuat menahan kesenakan dan kenikmatan tersebut. Nasib baiklah tempat tersebut jauh dari orang, jadi aku bebas mengeluarkan suara menahan asakan pelir Mat Napi pada lubang faraj ku. 

    Terasa penuh dan padat rongga faraj ku bila Mat Napi menusuk zakarnya ke dalam lubang burit ku yang aku rasa terkuak dan terbuka luas itu. Walau pun terpaksa menahan kesenakan dan keperitan namun begitu kenikmatan serta kesensasian yang disalurkan daripada zakar Mat Napi tetap dirasakan di mana keseluruhan dinding faraj ku dapat merasa kehangatan dan kepejalan otot batang zakar Mat Napi tersebut. 

    Seakan mahu keluar isi faraj ku bila Mat Napi menarik keluar batang zakarnya dari rongga burit ku. Nasib baiklah Mat Napi tidak mengambil masa lama untuk memancutkan air mani nya, tak sampai 10 minit dia menghenjut tubuh ku, dia mula memeluk kemas tubuh ku dan menusuk zakar nya sedalam yang mungkin, aku mengerang keras menahan kesenakan kerana kepala zakarnya yang menekan rahim ku, terasa berdas-das pancutan air mani dilepaskan dalam rahim ku, terasa penuh rongga burit ku dengan air maninya. Setelah habis pancutan maninya aku menolak tubuh Mat Napi dari tubuh ku dan mencabut batang zakar nya dari lubang burit ku, bunyi plop terhasil bila kepala zakarnya terkeluar dari rongga faraj ku. Air maninya mengalir keluar dari lubang burit ku. Terasa luas rongga burit ku serta kepedihan akibat asakan batang zakar Mat Napi masih dirasai. Setelah membasuh sisa air mani yang mengalir keluar, aku mengajak Mat Napi pulang, dia meminta untuk menyimpan seluar dalam ku sebagai kenangan. 

    Dalam perjalanan pulang bersama Mat Napi, aku terserempak dengan abang Adam suami adik ipar ku. Terkejut juga aku bila disapa olehnya. “Tadi kata pergi rumah kenduri,” tegur abang Adam. “Sudah, dah nak balik ni, takut balik sorang, sebab tu la ajak Mat Napi teman kan,” jawab ku selamba cuba menyembunyikan perkara yang sebenar. “Kalau macam tu jom la, abang pun nak balik ni, dari kedai tadi beli ubat nyamuk,” pelawa abang Adam. Suami adik ipar ku sudah berusia dalam lingkungan akhir 40an tapi masih gagah lagi. Aku tiada alasan terpaksa lah menerima pelawaan abang Adam tu. 

    Setelah mengucapkan terima kasih kepada Mat Napi aku menaiki kereta abang Adam. Dalam kereta tersebtu aku masih terasa yang sisa air mani Mat Napi masih meleleh keluar dari lubang burit ku menyebabkan kain batik yang aku pakai kelihatan basah sedikit

    Mak Ngah Gersang

    Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air,iaitu di FELDA Ayer Tawar,Kota Tinggi,Johor Darul Takzim.

    Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah. Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis. Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu,Bapak dan adik-beradik aku yang lain.Alasan aku sebab ramai sepupu dan sedara di kampung hendak aku temui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu dan Bapak aku tidak membantah dan mereka menghantar aku ke Hentian Puduraya,Kuala Lumpur sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesen destinasi aku nanti.

    Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang jugak yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehinggalah bas ekspress yang aku naiki memasuki kawasan perhentian,aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada jugak beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini, fikir aku. Dalam pada itu mata aku mencari-cari siapakah saudara aku yang akan menjemput aku nanti. Tiba-tiba satu suara di tepi tingkap mengejutkan aku.

    “Hey Amin,Mak Ngah kat sini lah…!!!”Mak Ngah aku berkata.

    Kelihatan Mak Ngah aku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.

    “Okey,tunggu kejap ha…!!!Nanti Amin turun…!!!” kata aku sambil mengangkat tangan.

    Kelihatan Mak Ngah aku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua teteknya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya jugak menampakkan potongan bontot tonggeknya yang mengiurkan. Mak Ngah aku memang pandai menjaga badan,walaupun sudah beranak 4 orang tapi dengan umurnya 38 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengannya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat bontot tonggek dan kedua-dua Mak Ngah aku yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya.

    Aku menginap di rumah Mak Ngah dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10, 7 dan 4 tahun. Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t-shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila bontot tonggeknya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

    “Pak Ngah ko minggu ni dia kerja malam,besok lah kalau kau nak jumpa dia…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sewaktu aku sedang duduk-duduk di dapur bersembang selepas makan.

    “Hah…Apa khabar Pak Ngah sekarang ni,Mak Ngah…??? Sihat ker dia…???” tanya aku pulak.

    Aku memang ramah dengan semua saudara-mara aku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

    “Entahlah,dulu doktor kata Pak Ngah ada darah tinggi,sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku. Suaranya macam kesal saja.

    “Kenalah jaga-jaga makan dan minum dia dengan sangat baik, Mak Ngah…!!!Ubat pun tak boleh putus,Mak Ngah…!!!” nasihat aku.

    “Ye la, Amin…!!!Itu aje la yang Mak Ngah buat sekarang tapi, Pak Ngah ko tu sendiri main balun jer mana yang terjumpa…!!! Nasib baiklah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le…!!!” rendah aje suara Mak Ngah. Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan-mangkuk.

    Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, bontot tonggeknya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur berwarna kuning kelam-kelam dapat jugak aku mencuri-curi pandang ke arah alur di kedua-dua teteknya yang tegang dan gebu. Batang kote aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan.Buat-buat duduk dan bersembang sajalah. Biasalah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam-macam hal keluarga sebelah sana dan sini.

    “Tapi ubat-ubat ni semua ada jugak kesan sampingannya bila sudah makan…!!! Kadang-kadang cepat mengantuk dan selera pun kurang…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku.

    “Ooo…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu. Aku tak berapa faham bab selera tu, yang aku tahu selera makan aje.

    “Mak Ngah ni kira hebat la jugak,kan…!!!” aku cuba mendapatkan penjelasan.

    “Hebat…??? Hebat apa pulaknya…???” tanya Mak Ngah kepada aku.

    “Ye la, walaupun sudah beranak 4 orang, kesihatan Mak Ngah masih tip top…!! Body pun…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil aku tersengeh. Dalam hati nak saja cakap yang sebenarnya tapi tengok anginnya dulu lah.

    “Alahai… Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik aje, tak guna jugak, Amin…!!! Kamu besok sudah kawin kena la jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.

    “Ish… Itu dan sememang mestinya la, Mak Ngah…!!! Saya pun selalu jugak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni, Mak Ngah…!!! Macam-macam petua dan bimbingan yang ada, Mak Ngah…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu mempertahankan kelelakian.

    “Ye la, semua orang ada kekurangannya tapi bab ni Mak Ngah kira perlu la dijaga dengan betul supaya tak menyeksa orang lain…!!!” jawabnya ringkas dan penuh makna.

    “Jadi selama ni Mak Ngah terseksa ker…???” tanya aku cuba memancing.

    “Ish… ko ni, tak payah tahu la…!!! Itu semua cerita hal orang tua-tua…!!! Sudahlah, pergi la ke depan… Mak Ngah nak kemas meja ni pulak…!!!” Mak Ngah berkata kepada aku.

    Aku serba-salah jadinya,tapi terpaksalah jugak bangun.Batang kote aku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikat aku. Mata Mak Ngah aku tu terus tertumpu pada kain pelikat aku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia tersenyum saja sambil menyindir.

    “Aiii… mana la arah nak tuju tu…!!! Kahwin la cepat…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku. Aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.

    “Ni karang ada yang kena peluk ni karang…!!!” ugut aku sambil bergurau.

    “Alahai Amin…!!! Takat ko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku kemudiannya berkata lagi kepada aku. Mak Ngah aku tu badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.

    “Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras…!!!” aku kemudiannya membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil memegang batang kote aku di luar kain pelikat aku. Mak Ngah aku tu masih buat endah tak endah saja. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang batang kote aku di depannya.

    “Udah la tu, Pak Ngah ko pun tengok Mak Ngah sebelah mata aje sekarang ni… maklumlah dah tua, season pulak tu…!!!” kata Mak Ngah aku tu merendah diri.

    “Ish, saya tengok okey aje…!!! Bontot tonggek dan cantik, kedua-dua tetek pun montok…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Tanpa sedar aku menepuk bontot tonggeknya, bergoyang bontot tonggeknya di sebalik kain batiknya.

    “Hish… ko ni Amin…!!! Ada-ada aje nak memuji la…!!! Mak Ngah tak makan dek puji pun…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku masih merendah diri, sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan sambil berbongkok. Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit bontot tonggeknya. Mata aku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t-shirt Mak Ngah aku tu tapi tak berapa nampak sebab leher bajunya tinggi juga. Nafas aku naik turun menahan gelora.

    “Yang ko tercegat berdiri kat sini ni apa hal…??? Dah tak tahan sudah ker…??? Tu karang abis la tilam kat bilik tu kang dengan air mani ko macam tahun lepas…!!! Eh… ko ni kuat buat sendiri ker, Amin…???” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata dan bertanya kepada aku. Aku serba-salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkole jugaklah air mani aku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.

    “Apa la Mak Ngah ni, Amin mimpi la…!!!” aku cuba beri alasan yang logik sikit.

    “Alahai anak buah aku yang sorang ni, rasa dalam mimpi aje la…!!!” sindir Mak Ngah.

    “Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi, belum ada arah tujunya, terpaksalah…!!!” aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah aku tu faham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geram aku.

    Malam itu aku saja buat-buat malas melayan adik sepupu aku dan aku kata aku nak berehat di bilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10:30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas. Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari adik sepupu aku tandanya dia sudah lena. Fikiran aku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah aku tu sambil berangan-angan dapat main seks dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit. Tiba-tiba pintu kamar aku dibukak. Rupa-rupanya Mak Ngah aku tu masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.

    “Eh… belum tidur lagi kau, Amin…??? Ni hah… Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing…!!! Mari la sini tolong kejap, tak sampai la…!!! Ko tu panjang sikit…!!!” kata Mak Ngah aku tu. Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

    “Yang merah ker yang biru, Mak Ngah…???” tanya aku pulak sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari. Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai ke lantai, sebab masa aku menggentel-gentel batang kote aku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampanglah batang kote ku yang sederhana keras dan kepalanya yang licin macam ikan keli.

    “Hehe… Amin, kain ko la…!!!” kata Mak Ngah aku tu tapi matanya tak lepas merenung batang kote aku yang tercacak. Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.

    “Hehe…!!! Sorry la Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu. Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan-lahan aku merapatinya dan memegang kedua-dua bahunya. Bila aku cuba mengucup tengkoknya, tiba-tiba dia macam tersedar.

    “Hish… ko ni Amin, ada-ada aje la…!!! Jangan main-main, kang Mak Ngah karate ko…!!!” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata kepada aku. Namun senyuman terukir di bibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju ke biliknya semula.

    “Ini macam sudah ada respon la ni…!!!” fikir aku.

    Aku kemudinnya mengikuti Mak Ngah aku tu keluar pintu sambil membawa selimut yang dimintanya tadi. Sampai saja di biliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya ke belakang melihat aku mengikutinya ke bilik dan terus berbaring di atas katil.

    “Ni hah…selimutnya yang Mak Ngah nak tadi, saya nak hantar kan…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Aku kemudiannya terus menghulurkan pada Mak Ngah aku tu.

    “Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat atas katil empuk ni kan…!!!” kata aku lagi kepada Mak Ngah aku tu dengan perlahan.

    “Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker malam ni…???” pertanyaan bonus buat aku daripada Mak Ngah aku tu.

    “Boleh ker, Mak Ngah…???” tanya aku untuk mendapatkan kepastian.

    “Jom la, tapi jangan nakal-nakal sangat tau…!!!” jawab Mak Ngah aku tu. Bagaikan kucing diberi ikan terus saja aku baring di sebelah Mak Ngah aku tu secara mengereng.

    “Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni…???” tanyanya dengan manja.Aku malas nak menjawab dan terus menyondol lehernya dan tangan aku pulak melurut naik dari perut ke kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.

    “Emm…Ehh…Hee…nakal la Amin ni…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan geli rasanya.Tiada coli yang menutup kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu memudahkan tangan aku merasa putingnya yang sudah tegang di sebalik t-shirt nipisnya.

    “Wanginya Mak Ngah ni,gebu pulak tu…Emm…!!!” aku memujinya menyebabkan mata Mak Ngah aku tu mulai kuyu.Perlahan-lahan bibir aku mencari bibir Mak Ngah aku tu.Kelihatan bibirnya yang separuh terbukak seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal aku.Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam.Batang kote aku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah aku tu.Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak aku dengan perlahan.

    “Amin betul-betul nak main seks dengan Mak Ngah ker malam ni,Sayang…???”tanya Mak Ngah aku tu lagi.Aku anggukkan kepala.

    “Hee…Kalau ye pun kunci la dulu pintu tu,nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak,Sayang…!!!”ujar Mak Ngah aku tu.Dalam hati aku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian aku selama ini.

    Aku pun kemudiannya terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya dengan perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi.Setelah pasti pintu itu terkunci betul,aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tangan aku di kedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

    “Kenapa tengok macam tu pulak tu, Sayang…???” tanya Mak Ngah aku tu kepada aku.

    “Macam tak percaya la malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah…!!!” jawab aku.

    “Sudah la tu Amin, malu la Mak Ngah Amin tengok macam tu…!!!” kemudiannya Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sambil terus memaut pinggang aku dan menarik ke atas tubuhnya.

    Lembut dan empoknya aku rasakan tubuh Mak Ngah aku tu bila aku dapat menindihnya. Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik. Tangan Mak Ngah aku tu kemudiannya menggosok-gosok di belakang aku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan aku pun tidak duduk diam, mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat bontot tonggek idaman aku itu sambil bibir aku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka,leher dan dadanya.Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas dengan kuat bagi melihat lebih jelas kedua-dua tetek montoknya.Fulamak…terselah kedua-dua tetek gersang Mak Ngah aku tu.Putingnya agak besar dan tersembul keras.Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh.Aku terdengar-dengar suara aku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah aku tu diiringi ngerangan,mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi,dari celah alur ke puncak putingnya aku gomol-gomol dengan bibir aku.Terangkat-angkat dada Mak Ngah aku tu sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut.Aku kena memastikan nafas aku tidak terhenti bila hidung aku jugak turut tertutup semasa menyondol kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.Sesekali aku mengerengkan hidung aku ke kiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

    “Amin… Eehh… Eeehhh… Sedapnya…!!! Egh…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan kesedapan.

    Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan dibuai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas di atasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah aku tu yang asyik dalam keghairahan.

    “Amin ni boleh tahan jugak la…!!! Lemas Mak Ngah dibuatnya, Sayang…!!!” keluh Mak Ngah aku tu. Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah aku tu dan memasukkan batang kote aku.

    Kemudian aku mengangkat badan aku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah aku tu. Kemudiannya aku pun terus menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah aku tu tidak memakai seluar dalam sebagai mana aku duga.Warna lubang cipapnya yang kemerah-merahan dan tembam pulak tu menaikkan keinginan nafsu seks aku lagi. Mak Ngah aku tu kemudiannya terus membukak kangkangnya dengan lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan aku di atas lubang cipapnya dan melurut jari hantu aku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah aku tu sudah terangsang kuat,fikir aku. Lama jugak aku membelek dan melurut di situ sehinggakan Mak Ngah aku tu menegur aku.

    “Sudah la tu, Amin…!!! Apa tengok lama-lama sangat kat situ, malu la…!!! Mari la naik balik atas Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku tu menegur aku.

    Tangannya dihulurkan ke arah aku menantikan kedatangan aku untuk memuaskan keinginan nafsu seksnya yang telah lama diabaikan oleh Pak Ngah. Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini, tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi.

    Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang kote aku supaya benar-benar berada di sasaran.Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah aku tu menganggukkan kepalanya dengan perlahan seolah-olah faham apa yang bermain di kepala aku pada masa itu. Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah aku tu sambil batang kote aku turut meluncur masuk ke dalam liang lubang cipap hangat Mak Ngah aku tu buat kali pertamanya. Kedudukan kaki Mak Ngah aku tu yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang kote aku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batang kote aku bergeser di dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu, sehingga habis ke pangkal aku menekan batang kote aku dan terdiam di situ.

    “Maaf ye Mak Ngah, Amin dah buat salah pada Mak Ngah malam ni…!!!” bisik aku di telinganya.

    “Takpe la Sayang, Mak Ngah pun salah jugak sebab biarkan Amin buat begini…!!! Lagipun Mak Ngah pun dah lama tak dapat main seks dengan penuh bernafsu…!!! Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu, Sayang…!!! Buat la apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah jugak puas, Sayang…!!!” tanpa rasa kesal Mak Ngah aku tu menjawab lembut sambil menarik tubuh aku dengan lebih rapat lagi.

    “Aaahhhggghhh… Amiin…!!! Sayanggg…!!!” terus dengan itu Mak Ngah aku sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku.

    Terasa denyutan kuat dari dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu membalas tekanan batang kote aku. Aku mula menyorong-tarik batang kote aku sambil menjeling sesekali ke bawah nak melihat bagaimana rupa lubang cipap Mak Ngah aku tu masa batang kote aku keluar-masuk di dalamnya. Tubuh Mak Ngah aku tu terangkat-angkat setiap kali aku menujah masuk batang kote aku ke dalam lubang cipapnya dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah aku tu menguatkan lagi keinginan nafsu seks aku untuk menyetubuhinya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah aku tu mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol kedua-dua teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu sudah ke bawah dari dada aku. Mak Ngah aku tu pun tinggi kurang sikit dari aku,tapi aku berasa sangat seronok bila melihat kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong-tarik ini berlaku. Kain batik Mak Ngah aku tu sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti, tapi itu sebenarnya lebih menambahkan keghairahan nafsu seks aku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhinya.Sebab pengalaman aku tidaklah sehebat Mak Ngah aku tu, hanya berpandukan VCD lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagipun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini. Mak Ngah aku tu tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain.Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh adik-adik sepupu aku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah aku tu memeluk aku dengan kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimaks bagi wanita, fikir aku. Hampir leper kepala aku di tekapnya di sebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

    “Emm… Amin…!!! Amin…!!! Mak Ngah dapat.. Aaahhh…!!!” bunyi suara Mak Ngah aku tu menderam dalam.

    Terasa kemutan pada batang kote aku jugak amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya.Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi taklah ketat sangat tapi masa klimaks Mak Ngah aku tu boleh menguncupkan liang lubang cipapnya dengan begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar jugak. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang kote aku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap. Mak Ngah aku tu hampir terjerit bila terasa air mani aku memancut di dalam lubang cipapnya dan rahimnya serentak dengan air maninya jugak,tak sempat untuk aku mengeluarkan batang kote aku lagi disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkok aku.Cuma pengadilnya saja yang tak ada untuk kira ‘One…Two…Three…!!!’,kata aku. Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah aku tu mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

    “Aaahhh… sedapnya Amin…!!! Dah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi, Sayang…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil tersenyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.

    “Takpe ker Amin terpancut kat dalam tadi, Mak Ngah…???” tanya aku kepada Mak Ngah aku tu,risau.

    “Apa nak dirisaukan Amin, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam la…!!!” jawab Mak Ngah aku tu kepada aku. Lega rasanya bila Mak Ngah aku tu berkata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah aku tu, cuma mengangkat kepala sahaja,merenung wajah ayu Mak Ngah aku tu.

    “Mak Ngah ni ayu la…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu,memuji. Mak Ngah aku tu hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manja aku di bibir lembutnya. Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah aku tu dan main lagi sekali sehingga ke pukul 4:00 pagi dan aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah aku tu pada keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah aku seolah-olah mengucapkan terima kasih kepada aku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini. Aku bagai memberi isyarat balas,sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.

    Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi olehkerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat puntak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepadaaku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang. Nasib menjualdi pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua.Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anakdan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telahmenimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabilabalikdari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepatsampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai.

    Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itukami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehatleboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginanitu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam nimenyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukanhubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami.

    Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelangganyang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tupasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapimaklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara akumengeluh, mengerang dan mejerit tu di dengari orang. Aku pulak bila dahsampai tahap kena talu tu lupa pulak nak kontrol volum.

    Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta akumemakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau bolehbiarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau bolehbiar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong akuketatnya. Kata nya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnyapun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawasahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yangmenggatal ketika membeli kaintu. Suami aku sporting. Kalu lelaki yangjadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayanpelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu makadia lah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain dibelakang.

    Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebabsemasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamahtangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong akuterutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku taktahu tapi dia buat-buat tak tahu. Selalu sangat aku merasa balak yangmenggesel belakang atau ponggong aku tu . Kadang kala terasa sangatkeras dan bersarnya dan kadang kala tidak lah begitu perasan. Kalau akudi rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tukalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalananpulang. Masatu ganaslah permainan kami.

    Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding vankami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat tu, tak ada punlori dia tetapi setelah kami klimeks, aku pun menjerit agak kuattiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepatkenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van.di atas bungkusanlain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kamibersetubuh cukup dan selesa.

    Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.“Apa hal?” tanya suami aku “Tumpang sekaki” pinta pemandu tersebut.Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.“Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana” terang suami ku kepada aku.Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.“Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?”“Abang tak kesah kalau Ana nak”“Berapa orang tu bang?”“Dia sorang saja"Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masihmeleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.“Abang tak apa ke?”“Abang tak kesah”“ Emmm panggilah tapi sekali saja tau"Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orangtu tanya “Berapa?’"Berapa?” tanya suami aku yang tak faham.“ Ya lah RM ..berapa"Suami aku masuk semula ke dalam van. "Dia tanya berapa ringgit nakkenakan dia?"Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak"lima puluh udahlah bang” Suami aku keluar dari van “lima puluh daneeeer sekali saja"Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepadasuami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas akusekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang.

    Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dahcukup keras apabila dia anik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang.Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilincinkan olehsuami aku sebelum itu.

    "Besarnya bang” bisik aku ke telinganya. Dia menghayun denganperlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalamlagi.

    “Ohhhh” keluh aku “kerasnya….” Aku memeluk tubuhnya eratbagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yangtinggi. Hampir 20 minit aku klimeks dan sekali lagi selepas 10 minitberikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku taktanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmatipemberiannya.

    Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan akusudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah denganair-con van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujungrambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasalenguhnya.

    “Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii”

    Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harusaku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepasini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawak paha akubagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan aku tertumpu kepada cipap akuyang terus diterjah terus menerus. Aku mengelepar apabila aku pancutkali ke tiga , tangan aku mencekam belakangnya. Suara akumeninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalamcipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi Cuma jeritan nikmat yangtidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutandarinya. Hangat dan banyak.

    Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kinimacam kain buruk. Aku membelai tangannya.“Ganaslah abang ni"Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani."Tak suka ?” tanyanya rengkas.“Puas” jawab aku rengkas. Dia mengenakan zip seluarnya danmenyarung kemeja T nya.“Abang” bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membukapintu van.Aku mengucup bibirnya . “Sapa nama abang sebab Ana nak ingatsampai bila-bila"Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yangbulat."Jimie” jawabnya rengkas. Lalu keluar dari van.Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula kedinding van.“Ana OK?” ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.“Separuh mati bang…separuh mati…” jawab aku"Kita balik ?“ tanya suami aku."Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni"Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain.Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentarkemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulatdan terkangkang.Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila.

    Jefri dan ibunya

    Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.

    Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar, Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.

    Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.

    Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.

    Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.

    Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.

    Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.

    Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja. Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Jefri itu adalah anak kandungnya.

    Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.

    “Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.

    Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.

    Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.

    Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke atas buah dadanya.

    Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.

    Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.

    Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.

    Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.

    Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah berulang semula.

    ………………………………………………………………………………………………………………………

    Bas ekspress meluncur laju membelah malam yang dingin menuju ke destinasi. Di dalam bas, Jefri dan emaknya duduk bersebelahan. Halimaton. emaknya duduk berhampiran dengan tingkap yang berlangsir tebal. Jefri di sebelahnya menyandar sambil melayan pemikirannya. Pukul sepuluh malam sebentar tadi, Zahir iaitu anak sulung Halimaton dan menantunya Salwa bersama cucu-cucunya Hanim dan Muaz menghantar mereka menaiki bas ekspress itu untuk pulang ke kampung setelah seminggu mereka berdua makan angin di Pulau Pinang, tempat Zahir bekerja di sebuah kilang. Setelah pulang dari menonton wayang petang semalam kedua-dua mereka, Halimaton dan Jefri tidak banyak bercakap. Jefri masih merasa bagaikan mimpi kenangan yang telah terjadi di antara dia dan emaknya di dalam panggung wayang. Sungguh di luar dugaan. Seolah-olah ianya bukan satu kenyataan tetapi itulah hakikatnya, ianya berlaku. Dia telah menyentuh dan meramas-ramas buah dada emaknya. Namun timbul juga sesalan di hatinya, emaknya begitu baik dan tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu kepada emak kandungnya sendiri. Halimaton juga masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan anak bongsunya itu. Dia masih cuba meyakinkan dirinya bahawa kemesraan itu hanyalah semata-mata kemesraan di antara emak dan anak dan tidak lebih dari itu. Bukankah kedua-dua mereka masih terasa kehilangan Azhar? Oleh itu bagi Halimaton, dialah emak dan dialah juga bapa kepada Jefri. Tidak ada salahnya Jefri ingin bermesra dengannya. Jefri terkenang kembali bagaimana sukar baginya untuk berhadapan dengan emaknya sewaktu mereka pulang ke rumah Zahir pada petang itu. Sewaktu dia melayan anak-anak saudaranya Hanim dan Muaz, dia tetap mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang pada malam itu yang memakai kain batik dan memakai t-shirt putih. Punggong emaknya yang membulat di dalam kain batik sentiasa dilirik oleh matanya. Buah dada emaknya yang jelas kelihatan di dalam bra yang berwarna hitam di sebalik t-shirt putih yang dipakai emaknya itu membuatkan batangnya mengeras berpanjangan. Halimaton juga terasa kekok di rumah Zahir pada malam itu, setiap pergerakannya dirasakan sentiasa diperhatikan oleh anak bongsunya, Jefri. Entah mengapa hatinya sentiasa berdedar apabila berhadapan atau melintas di hadapan Jefri yang jelas kurang ceria dan kurang bercakap pada malam itu. Semasa makan malam yang cukup istimewa di mana Zahir telah membeli udang besar dan Salwa isterinya telah memasak makanan yang lazat-lazat, Jefri hanya makan sedikit sahaja. Dia lebih banyak memandang meja atau memandang ke arah lain untuk menghindar bertentang mata dengan Halimaton. Semalam juga Jefri tidak dapat tidur, Dia tidur di dalam bilik bersama Zahir sementara emaknya tidur di bilik yang lain bersama Salwa dengan anak-anaknya di rumah flat kos rendah mempunyai dua bilik itu. Sambil memerhatikan Zahir, abangnya yang tidur berdengkur kerana keletihan bekerja, Jefri mengusap-usap batangnya sendiri yang mengeras di dalam kain pelikat yang dipakainya. Selama ini dia selalu berfantasi tentang teman-teman sekolahnya, Norbainun, Siti Amira, Hidayah dan lain-lain. Dia juga selalu membayangkan guru georafinya Miss Cheah yang putih melepak dan mempunyai rupa dan body bagaikan seorang ratu cantik. Kini hanya emaknya yang bermain-main di khayalannya. Dia masih merasakan kekenyalan buah dada emaknya yang telah diramasnya. Ini membuatkan dia tidak dapat menahan diri dan terus menggongcang batangnya hingga memancutkan air mani yang lebih banyak dari biasa ke atas perutnya. Malam itu dia melancap sebanyak tiga kali sehingga akhirnya tertidur keletihan. Pada malam yang sama, Halimaton terkelip-kelip di dalam bilik bersama Salwa dan cucu-cucunya Hanim dan Muaz. Jelas dengkuran halus Salwa menunjukkan menantunya telah lama dibuai mimpi. Cucunya juga telah lama tertidur. Halimaton meramas-ramas buah dadanya sendiri dengan perlahan, buah dada yang sama yang telah diramas oleh Jefri di dalam panggung wayang tadi. Akhirnya kegatalan di celah pehanya tidak dapat dikawal oleh Halimaton, sambil sebelah tangan meramas buah dadanya sendiri, sebelah tangannya lagi dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap dicelah pehanya dan memasukkan dua jarinya ke dalam lubang keramatnya yang telah berair sehingga akhirnya dengan desahan yang tertahan-tahan, Halimaton mencapai kemuncak nafsu. Apakah yang telah aku lakukan? Sesalan menjelma dipemikiran Halimaton. Sepanjang malam itu Halimaton menangis sendirian. Bas ekspress terus laju membelah malam yang suram. Kedinginan pendingin yang dipasang di dalam bas telah lama terasa. Halimaton cuba menyandarkan dirinya ke arah tingkap tetapi hentakan tingkap akibat perjalanan bas itu membuatkan dia tidak selesa. Kepalanya juga sedikit berpusing oleh kerana lama di dalam perjalanan dan dia begitu mengantuk kerana semalam dia tidak cukup tidur. Jefri memerhatikan Halimaton yang kesejukan. Dia menarik tubuh emaknya itu ke arahnya. Emaknya mengikut lemah, melentukkan tubuhnya menghimpit tubuh Jefri, anaknya. “Sejuk ke mak”, bisik Jefri perlahan. “Sejuk, mak pun rasa tak berapa sihat”, Halimaton menjawab lemah, sambil mendongak memerhatikan Jefri. Jefri dapat melihat mata emaknya yang seakan-akan bergenang dengan air mata. “Mak demam ye,”. Jefri memegang dahi Halimaton yang bertudung labuh itu. Dahi itu terasa panas. “Taklah sangat, mungkin sejuk air-cond”. Jawab Halimaton sambil merapatkan lagi dirinya ke tubuh Jefri. “Kalau sejuk biar Jef peluk mak”. Halimaton tersenyum dan merapatkan tubuhnya kepada anaknya, Jefri. Tangan Jeff menarik tubuh Halimaton dan memeluk erat kepadanya, kini dia kembali merasa telapak tangan menyentuh bahagian tepi buah dadanya emaknya semula. Batangnya mulai kebas dan mengeras di dalam jean yang dipakainya. Seketika mereka berkeadaan begitu. Walaupun tadi Jefri begitu kesejukan tetapi kini tubuhnya terasa panas dan seram-sejuk. Dia tunduk memerhatikan emaknya, Halimaton yang di dalam kesamaran malam kelihatan terlelap di dalam pelukannya. Mata Jefri juga memerhati dan mengawasi penumpang yang berada di sebelah kerusi yang mereka duduki. Jelas kedua-dua gadis berbangsa Cina di kerusi tersebut telah lama tertidur. Jefri melihat jam tangannya, sudah melebihi pukul 1 pagi. Lebih kurang dua jam mereka diperjalanan. Dengan perlahan Jefri menyelitkan tangannya ke bawah tangan emaknya dan bersahaja membiarkan tangannya itu di bawah buah dada Halimaton. Dia menunggu reaksi emaknya itu tetapi emaknya jelas masih terlena dalam dakapannya. Jefri tidak dapat menahan perasaan apabila melihat tali bra yang berwarna putih di bahu emaknya yang samar-samar kelihatan di bawah blouse berwarna oren pucat yang dipakainya. Dengan penuh hati-hati Jefri membuka telapak tangannya dan memegang buah dada Halimaton. Perlakuan Jefri itu dirasai oleh Halimaton, dia merasa tangan menyentuh-nyentuh buah dadanya dan kemudian dengan lembut memegang buah dadanya. Perasaan bergelora di dalam hatinya muncul kembali. Rasa kegatalan yang tidak selesa mulai menjelma di celah pehanya. Malah dia makin merapatkan tubuhnya kepada tubuh anaknya, Jefri. Halimaton menggeliat perlahan apabila merasai buah dadanya mula diramas lembut. Jefri meramas-ramas buah dada emaknya yang berada di dalam bra putih dan berada dibawah blouse lembut berwarna oren pucat itu. Tangan Jefri juga terlindung di bawah tudung labuh emaknya yang berwarna putih. Sambil matanya mengawasi penumpang-penumpang lain di dalam bas, Jefri terus meramas buah dada emaknya perlahan-lahan sambil menantikan emaknya memegang kuat tangannya seperti yang dilakukannya di dalam panggung wayang. Menjangkakan emaknya telah tertidur dan tidak sedar akan perlakuannya, Jefri memasukkan tangannya ke bawah blouse emaknya. Blouse yang longgar itu memudahkan tangan Jefri menceroboh masuk. Dada Jefri terasa sesak apabila kini tangannya memegang seketul daging pejal yang masih berbungkus bra kepunyaan emaknya. Batangnya terasa amat keras bagaikan besi sehingga terasa sakit apabila menujah jean ketat yang dipakainya. Dia terus meramas-ramas buah dada emaknya. Hati Halimaton mulai memprotes untuk menghentikan perbuatan anaknya. Tetapi, rasa nikmat yang telah meresap ke seluruh tubuhnya terutama perubahan rasa di celah kedua-dua pehanya membuatkan dia terus mendiamkan diri. Jefri terasa mendengar emaknya mengeluh. Ah tidak, emaknya hanya mendengkur halus dan normal. Dia memerhatikan wajah emaknya dan jelas kelihatan mata emaknya tertutup rapat, masih tidur dan tidak sedar mungkin kerana jam sudah lewat pagi. Tidak puas meramas, Jefri dengan sedikit keberanian dengan perlahan menyelinapkan tangannya ke bawah bra emaknya. Tubuh Jefri menggeletar apabila tangannya kini menyentuh buah dadanya emaknya tanpa berlapik. Batangnya menjadi terlalu keras hingga dia rasa akan terpancut air nikmat di dalam seluar. Dahi Jefri terasa berpeluh dingin. Tangannya yang juga terasa berpeluh dengan perlahan mencekupi gunung pejal di bawah bra kepunyaan emak kandungnya sendiri. Puting buah dada emaknya terasa keras menyentuh telapak tangannya. Jefri menahan nafas menanti reaksi emaknya. Setelah menunggu seketika dan emaknya terus membatu, Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya. Sambil merasakan kenikmatan meramas buah dada emaknya yang tidak begitu besar itu, Jefri bimbang emaknya akan terjaga dari tidurnya. Perasaan Halimaton tidak menentu. Darah telah naik ke kepalanya. Dia tidak dapat berfikir dengan waras lagi. Dia tahu yang dia mesti menghentikan perbuatan Jefri itu. Namun, dia juga menikmatinya setelah sekian lama tidak merasakannya. Dia dapat merasakan kelembapan yang telah lama terbit di dalam seluar dalamnya. Jefri semakin berani. Dia menguli-uli dan meramas sebelah buah dada pejal emaknya sebelum tangan beralih ke buah dada yang sebelah lagi. Dia memerhatikan wajah emaknya, mata emaknya masih terpejam rapat, tidur. Jefri merasa lega, dia kini memerhatikan pergerakan tangannya yang meramas buah dada emaknya di bawah blouse berwarna oren pucat itu. Halimaton terus mendiamkan diri, membiarkan anaknya Jefri meneroka buah dadanya. Sikunya yang sedikit menekan celah peha Jefri dapat merasakan kekerasan batang Jefri. Halimaton ingin mengeluh, mengerang, menggeliat kenikmatan tetapi dia sedaya upaya mengawal dirinya dan menahan pernafasannya. Jefri terus meramas dan menguli kedua-dua buah dada emaknya. Kemudian dia menggentel-gentel puting yang dirasakannya kecil tetapi mengeras apabila digentel. Dia membayangkan puting itu pernah dihisapnya sewaktu bayi dahulu. Akhirnya Halimaton merasakan dia perlu menghentikan perbuatan Jefri. Dia menggerakkan badannya sambil mengeluh. Jefri terkejut dan dengan cepat menarik keluar tangannya yang berada di bawah bra emaknya dan keluar dari bawah blouse yang dipakai oleh Halimaton. Halimaton bersandar sambil menenyeh kedua-dua matanya. “Uuuhhhhh mengantuknya,tertidur mak…… dah pukul berapa sekarang?”. “Aaa…errr……dah hampir pukul tiga mak”. Halimaton menyandarkan dirinya ke tepi tingkap bas memerhatikan suasana suram di waktu pagi di luar sana. Jefri menyandar di kerusi bas sambil memejamkan matadan meletakkan tangannya di atas dahi. Kedua-dua melayan perasaan masing-masing, yang hanya kedua-duanya sahaja yang tahu.

    ……………………………………………………………………………………………………………………….

    “Mak”, Jefri bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Halimaton. “Hmmmm….”. Halimaton tersedar dari lamunan. Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu. “Bila pula kita nak datang ke Penang?”. “Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”. Jefri hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas. “Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”. Jefri cuba bergurau. Halimaton ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit peha Jefri. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Jefri memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Halimaton. Tangan itu diusap-usap perlahan. Halimaton membiarkan perlakuan Jefri malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu. “Jef rasalah mak, satu hari nanti Jef nak kerja kat Penang”. “Ya ke?”. Jefri mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum. “Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?” Halimaton seolah-olah merajuk. Jefri tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Halimaton kembali rapat kepada Jefri. Kepala Halimaton kembali menyandar ke bahu Jefri. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Jefri meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Jefri memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Jefri meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi. “Mak”. “Mmmmm…”. “Jeff sayangkan mak”. Serentak itu Jeff tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Halimaton. Dia meramas-ramas perlahan tangan Jefri, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Azhar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Halimaton yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Azhar, suaminya dan bapa kepada Jefri. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apatah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri. Jefri menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Jefri. Wajah Jefri begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Jefri melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering. Dari pandangan Jefri, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar. “Sayang mak”, Jefri mencium pipi emaknya. “Hmmmmmmm….’. Halimaton tersenyum apabila terasa bibir hangat Jefri mencium pipinya. Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Halimaton tetap berdebar. Kedua-dua pehanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa. “Sayang mak lagi”. Sekali lagi Jefri mencium pipi emaknya. Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Halimaton. Jefri memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Jefri selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Jefri hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada! Debaran dada Jefri bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Jefri terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya. Jefri nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Jefri berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Halimaton. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya. “Uhhhhhhhh……”. Perlahan Halimaton mengeluh apabila terasa bibir hangat Jefri menekan bibir lembut dan lembabnya. Dia menggenggam kuat tangan Jefri kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Jefri begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya.Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah peha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Jefri tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Halimaton mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya. Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Halimaton pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Halimaton terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Halimaton perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Halimaton tahu yang Jefri bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang. Halimaton hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Halimaton bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Jefri. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak. “Mak”. Jefri memanggil Halimaton, separuh berbisik. Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Halimaton tidak menjawab panggilan Jefri itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pehanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu

    …………………………………………………………………………………………

    Halimaton tertidur di atas sofa di ruang tamu rumah mereka. Mereka tiba di kampung selepas subuh. Selepas memakai kain batik tetapi tetap dengan blouse oren pucat, Halimaton berbaring di sofa dan akhirnya terlelap kerana keletihan perjalanan yang jauh di dalam bas ekspress semalam.

    Jefri sedang berbaring menonton tv. Namun ekor matanya mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang sedang tidur. Tubuh emaknya yang mengerekot bagaikan udang itu menaikkan ghairahnya kerana menampakkan punggung emaknya yang bulat dibaluti kain batik dan alur buah dada yang sedikit tersembul kerana dikepit oleh kedua-dua tangan emaknya. Halimaton bergerak-gerak di atas sofa, ini menjadikan kain batik yang dipakainya terselak menampakkan betisnya. Kemudian Halimaton berpusing membelakangkan Jefri. Blousenya yang terselak sedikit di bahagian belakangnya menampakkan juga pinggang seluar dalamnya yang berwarna biru muda kerana keadaan kain batiknya yang sedikit melorot ke bawah.

    Jefri memandang sekujur tubuh itu dengan perasaan yang ghairah. Pandangannya tidak lagi ke peti tv. Pemikirannya kembali kepada kenangan hangat bersama emaknya di dalam bas ekspress semalam. Kenikmatan meramas-ramas buah dada emaknya dan mengucup bibir emaknya berkali-kali berulang di kepalanya.

    Batangnya kebas mengeras. Dia menarik turun zip jeannya dan mengocok-ngocok batangnya. Halimaton membalikkan semula tubuhnya mengadap ke peti tv. Matanya tetap terpejam, masih tidur. Gerakan tubuh emaknya itu membuatkan Jefri terhenti mengocok batangnya. Dia memerhatikan seketika untuk memastikan yang emaknya memang sedang tidur, setelah yakin bahawa emaknya tidak terjaga, Jefri dengan cepat mengocok-ngocok batangnya lagi. Sambil mengocok, Jefri membayangkan semula ketika dia memeluk emaknya, meramas-ramas buah dada emaknya, mengucup bibir emaknya dan akhirnya tubuhnya menjadi kejang apabila batangnya yang keras itu menghamburkan air mani bertalu-talu.

    “Aaaahhhhhhh………”. Desahan yang agak kuat terpacul keluar dari mulut Jefri apabila maninya terpancut sambil tangannya terus kencang menggoncangkan batangnya.

    Sebahagian daripada air mani itu terpancut ke atas lantai di hadapan sofa. Desahan Jefri itu membuatkan Halimaton tersedar, matanya terbuka sedikit dan di dalam kesamaran itu dia sempat melihat Jefri sedang melancap. Dilihatnya Jefri menoleh ke arahnya sambil kelam-kabut memasukkan semula batangnya ke dalam jean dan menarik zip ke atas. Jefri terlentang sambil bernafas seperti seorang pelari baru menamatkan acara marathon. Sekali lagi dia tidak dapat mengawal dirinya dengan kenangan-kenangan ghairah bersama emaknya. Sambil melepaskan nafas perlahan-lahan, Jefri mendongak memerhatikan emaknya di atas sofa. Dia yakin emaknya masih terlelap. Halimaton menggeliat dan membuka matanya.

    “Dah pukul berapa Jef?”, Halimaton berkata, sambil mendepangkan tangannya dan menguap. Buah dada sederhana besarnya itu menonjol-nonjol menongkat blousenya. Kepalanya digeleng-gelengkan, menguraikan rambutnya di paras bahu.

    “Pukul 10 mak……”, Jawab Jefri sambil melihat jam dinding di rumah mereka.

    “Mak nak pegi mandi ya”.

    Halimaton berpura-pura dia benar-benar baru bangun tidur. Apa yang dilihatnya tadi masih bermain-main di kepalanya. Dilihatnya Jefri juga berpura-pura menonton tv dengan kepalanya berlapikkan tangan dan kakinya bersilang.

    “Air apa ni?”.

    Spontan Halimaton berkata apabila kakinya terpijak setompok lendir air mani Jefri di hadapan sofanya. Dalam masa yang sama akal Halimaton bagaikan komputer memberikan jawapan yang itu adalah air mani Jefri yang terpancut jauh semasa melancap tadi. Jefri kelu untuk menjawab dan dia baru perasan rupanya beberapa tompok titisan air maninya telah terpancut ke atas lantai. Tubuhnya sejuk, sedikit bimbang, kalaulah emaknya tahu! Halimaton tidak berkata apa-apa lagi, sambil membetulkan pinggang kain batiknya, dia berlalu ke bilik air.

    Di dalam bilik air, Halimaton mencalit dengan jarinya kesan air mani yang dipijaknya tadi. Kemudian jari itu dihidunya. Bau yang sedikit tengik air mani Jefri itu mengingatkan semula bau air mani suaminya Azhar, selalunya selepas bersatu dengan Azhar, Halimaton akan mencalit jarinya pada bekas air mani Azhar yang tercicir keluar daripada cipapnya dan menghidunya sebelum dia membersihkan cipapnya di dalam bilik air. Apabila mengingatkan semua itu, dadanya terasa sebak. Pasti ia tidak akan berulang lagi kerana Azhar telah tiada untuk selama-lamanya.

    Halimaton tersenyum bila teringatkan betapa kelam-kabutnya Jefri melancap tadi. Dia seorang wanita dewasa dan memahami bahawa tabiat melancap memang perkara biasa apabila di alam remaja. Cuma dia tidak menyangka akan dapat melihat Jefri melancap. Halimaton mula menjirus air ke seluruh tubuhnya. Kesegaran menjelma kembali ditubuhnya setelah disirami air yang dingin berulang-ulang. Kesegaran itu membuatkan ia teringat kembali sentuhan anaknya ke atas buah dadanya, kucupan anaknya, imbauan saat-saat manis bersetubuh dengan suaminya dahulu. Dia mengusap-usap celah kangkangnya dan akhirnya mendesah dengan kuat dan tertahan-tahan apabila mencapai nikmat. Halimaton tersandar di dinding bilik air dengan nafas yang kasar. Kesegaran yang baru dirasainya tadi kini bertukar menjadi kelesuan.

    Jefri lega kerana baginya emaknya tidak perasan terpijak air maninya. Dia dengan cepat mengelap lantai itu dengan kertas tisu yang diambilnya dari atas meja. Kemudian dia terasa hendak membuang air. Ketika melintas di hadapan bilik emaknya untuk ke bilik air dilihatnya pintu bilik emaknya sedikit terbuka. Ternampak olehnya emaknya hanya berkemban kain tuala nipis berwarna putih. Sehelai tuala lagi membalut kepalanya. Dada Jefri berdebar semula. Akalnya yang berpandukan nafsu membuatkan dia memberanikan diri mengintai emaknya di celah pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu. Lagu ‘Pulangkan’ nyanyian Misya Omar kedengaran perlahan dari radio di dalam bilik itu. Emaknya hampir separuh bogel kerana tuala itu hanya melindungi buah dada dan sedikit bahagian atas punggungnya. Emaknya berdiri berhadapan dengan cermin almari hias. Jefri diam membatu apabila dia melihat emaknya membuka tuala yang menutupi kepalanya dan mula mengeringkan rambut.

    Jefri tahu, dia tidak sepatutnya mengendap emaknya sendiri tetapi dia tidak terdaya melawan kehendak gelora jiwanya. Jefri hampir beredar kerana bimbang emaknya akan tahu perbuatannya itu apabila tiba-tiba dilihat emaknya merungkaikan simpulan kain tuala di tengah-tengah buah dadanya. Keasyikkan yang amat sangat menular ke seluruh tubuh Jefri. Tubuh Jefri seakan-akan menggeletar apabila emaknya membuka kain tuala dan memaparkan tubuh telanjangnya di hadapan cermin. Jefri membesarkan matanya, dia bagaikan tidak percaya sedang menatap tubuh telanjang emaknya. Emaknya masih cantik. Berkulit hitam manis, buah dadanya sederhana besar dengan puting hitam yang kecil. Buah dada itu masih kemas walaupun sedikit melayut ke bawah.

    Mata Jefri menjalar ke celah peha emaknya, bulu-bulu kehitaman yang nipis melindungi mahkota emaknya. Batang Jefri yang keras kerana ingin membuang air kecil di bilik air kini mulai mengebas di dalam seluarnya. Emaknya tunduk untuk mengambil sesuatu dari laci almari hias. Punggungnya ke belakang apabila ia tunduk dan kakinya sedikit mengangkang. Jefri membesarkan matanya apabila melihat punggung emaknya yang sederhana besar itu dan dari celah peha emaknya dapat dilihatnya bibir cipap emaknya yang berkilat lembab. Jefri menelan liur pahit. Dari gerakan tubuh emaknya Jefri dapat merasakan emaknya akan berpaling ke arah pintu. Dengan segera dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Jefri melancap lagi.

    ………………………………………………………………………………………………………………………………..

    “Jeff, ni ada surat daripada Kak Aina”, Halimaton gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah. “Apa katanya mak?”, Jefri keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala. “Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Halimaton sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair. “Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Halimaton tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung. “Petang karang bolehlah Jef pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Jefri sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Jefri meresap ke dalam hidung Halimaton. “Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Halimaton memberitahu Jefri sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Jefri memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknyanya, mata Jefri mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang. “Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Halimaton ketawa. “Mana ada, bak sini surat tu Jef nak tengok’, Jefri turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Halimaton. “Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Halimaton melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Jefri. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Jefri. “Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Jefri terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Halimaton terbaring di atas sofa dan Jefri tertiarap di atas tubuhnya. Debaran dada Jefri menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Jefri. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Jefri merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Jefri menyentuh bibirnya. Jefri tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Halimaton terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pehanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Jefri menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Jefri menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga. Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Jefri masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Halimaton sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Jefri mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Halimaton meronta, melepaskan dirinya daripada Jefri. Dia tercungap-cungap. “Jef….sudah, tak…tak baik buat cam ni”. Larangannya tidak memberi kesan kepada Jefri yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Jefri bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Jefri tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya. “Jeff….jangan!”, Halimaton kembali meronta. Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Halimaton. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Jefri. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Jefri pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Jefri. Kini Jefri anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Halimaton terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya. Hati Halimaton benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Jefri yang keras menujah pehanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Jefri. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Halimaton merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Jefri. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Jefri dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Jefri di dalam seluar. “Hahhhhhh…….”, Jefri hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah. Kesempatan itu diambil oleh Halimaton untuk menolak dengan kasar tubuh Jefri sehingga terlentang di atas sofa. Halimaton harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Jefri di tariknya turun ke paras peha. Batang Jefri meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Halimaton. Halimaton terhenti sebentar memerhatikan batang Jefri yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Halimaton berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ? “Makkkkkk……”. Terdengar oleh Halimaton desahan Jefri. Dia terasa tangan Jefri cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Halimaton duduk berkeadaan menyiku merentang perut Jefri. Dia memegang semula batang anaknya Jefri. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Halimaton mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Azhar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Azhar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Jefri menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri. Dengan perlahan dan cermat Halimaton mengocok semula batang Jefri sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Jefri. Halimaton memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pehanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Halimaton tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri. Halimaton terus menekan tubuhnya di atas perut Jefri. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Jefri yang keras, licin dan berkilat itu. Halimaton masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain. Tiba-tiba, Jefri menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Jefri terangkat-angkat. Halimaton tersentak apabila deretan pancutan air mani Jefri yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Halimaton terus menggoncang-goncangkan batang Jefri menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Jefri. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Halimaton merebahkan dirinya di atas perut anaknya Jefri, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Jefri yang mulai lembik dan mengecil. Halimaton melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.

    ………………………………………………………………………………………………………………………..

    Malam begitu dingin. Tiada bintang kelihatan di langit yang gelap-gelita. Sesekali cahaya kilat memancar-mancar dan diikuti oleh bunyi guruh yang menderu-deru. Hujan turun rintik-rintik. “Sempat ke kita sampai ni Jef?”. “Sempat mak!”. Jefri memecut motosikalnya meredah rintikan hujan. Tubuh Halimaton yang kesejukan rapat ke belakang Jefri. Sesekali buah dadanya yang lembut bergeser dengan belakang Jefri. Peristiwa semalam berputar kembali. Jefri kelesuan di dalam kenikmatan di atas sofa. Mendongak memerhatikan kipas angin di siling rumah. Emaknya sedang membetulkan pakaiannya yang kusut masai. Jefri mendengar suara seperti emaknya menangis. “Mak…”. Halimaton masih diam tidak menjawab. “Mak…”. Akhirnya emaknya berpaling melihatnya. Matanya jelas diselubungi oleh air yang jernih. “Jef……”. Susah bagi Halimaton untuk membuka bicara. “…kita…kita….tak boleh buat macam ni, tak baik”. “Jef… Jef… tahu mak”, jawab Jefri. Rasa malu dan bersalah mulai menyelubungi dirinya. Halimaton tertunduk, masih duduk di atas sofa. Tangannya menongkat dahi. Air matanya mengalir menjalar di atas batang hidungnya dan seterusnya menitik ke atas lantai. Di dalam hatinya, dia tidak menyalahkan Jefri anaknya. Salah sebenar terletak di bahunya sendiri kerana membiarkan perkara yang tidak sepatutnya terjadi itu berlaku. Halimaton berdiri. Air matanya terus mengalir. Dia terus berjalan pantas ke biliknya. “Mak!”, Jefri cuba memanggil emaknya tetapi Halimaton telah masuk ke dalam biliknya dan menutup pintu. Jefri sesal. Dirinya sudah keterlaluan. Kasih-sayang, kelembutan dan kebaikan emaknya diambil kesempatan olehnya untuk melakukan perbuatan yang tidak senonoh. Dia menggelisah, kecewa terhadap dirinya sendiri. Gusar kerana tidak tahu bagaimana harus menjernihkan semula suasana yang cukup gawat baginya itu. Di dalam bilik, Halimaton menyembamkan mukanya di atas bantal. Dia menangis semahu-mahunya. Isak tangisnya yang perlahan tenggelam di dalam lagu ‘Babe’ nyanyian KRU yang sedang berkumandang di radio di dalam biliknya. Dia benar-benar menyalahkan dirinya dan bukan anaknya Jefri. Dialah puncanya. Air matanya terus mengalir. Kedua-dua anak-beranak itu menyalahkan diri masing-masing. Sepanjang petang dan malam, Halimaton mengurung dirinya di dalam bilik. Jefri di ruang tamu menonton tv sehingga tertidur. Keesokan harinya kedua-dua saling mengelakkan diri di antara satu sama lain. Kalau berselisih pun masing-masing mendiamkan diri. Mereka juga makan tidak dalam masa yang sama dan berdua seperti selalu. Seminggu ini warung makanan yang mereka usahakan tidak dibuka kerana mereka baru pulang dari Pulau Pinang. Sehinggalah lewat petang itu sedang Jefri membasuh motosikal kapcainya di luar rumah. Emaknya menghampirinya sesudah mengambil pakaian yang dijemur di ampaian. “Jef, jangan lupa malam ni ya. Kita kena pegi rumah mak ngah”. “Baiklah mak”. Jefri menjawab sambil cuba melarikan pandangan daripada menatap wajah emaknya yang berdiri dan kemudiannya berlalu dari situ. Memang dia terlupa bahawa pada malam itu mereka akan ke rumah emak saudaranya yang tinggal 6km daripada kampung mereka kerana mak ngahnya iaitu kakak kepada emaknya akan mengadakan kenduri kahwin minggu ini. Sebab itulah juga mereka pulang awal dari Pulau Pinang. Ramai orang kampung bergotong-royong membuat persiapan kenduri kahwin di rumah mak ngahnya pada malam itu. Halimaton berada di dalam kelompok kaum keluarga wanita di dapur, riuh-rendah dengan perbualan, gurauan dan gelak ketawa. Jefri pula di luar rumah, membantu mengatur kerusi di bawah balai jamuan. Setelah kerja di luar siap, Jefri di dalam rumah, berbual-bual dan minum kopi ‘o’ dan makan biskut kering bersama sepupu-sepupunya dan kaum keluarga lelakinya yang lain. Sesekali emaknya muncul membawa hidangan tambahan. Jefri melirik kepada emaknya. Emaknya kelihatan gembira. Halimaton juga mencuri-curi pandang Jefri, anaknya. Dia tahu Jefri sentiasa mengikuti gerak-gerinya di dalam rumah itu. Namun dia juga sedar, Jefri yang memang pendiam bertambah menyepi diri ketika bersama kaum keluarga mereka. Malam telah lewat, telah melepasi dini hari. Rumah mak ngah yang riuh-rendah tadi telah mulai suram, sesuram malam itu. Hampir semua kaum keluarga dan jiran-jiran yang datang membantu tadi telah pun pulang. Jefri dan Halimaton sedang memakai topi keledar untuk beredar pulang ke rumah mereka yang memang agak jauh dari rumah mak ngah itu. Mak ngah Rohani tergesa-gesa menghampiri mereka. “Kau nak pulang Ton? Eh, tido kat sinilah. Dah pukul 1 pagi ni ha. Nak hujan pula!”. “Tak tidorlah Kak Ani. Tak plan nak tidor kat sini, tak bawa baju. Lagi pun rumah tak ada orang. Rasanya sempat sampai ke rumah”, Jawab Halimaton sambil mengikat tali topi keledar di lehernya. “Baiklah kalau gitu. Jefri, bawa motor bebaik. Lembu kat jalan tu banyak. Dua hari lepas, Haji Seman sama Mak Haji Nab…… eeeee teruk dia orang berdua terlanggar lembu waktu malam. Jangan lupa datang awal besok ya!”. Jefri hanya tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Hujan yang rintik-rintik bertukar menjadi butiran-butiran yang kasar. Angin menjadi kencang. Jefri memecut motosikal kapcainya di jalan yang sunyi tidak berlampu itu. Di kiri-kanan jalan hanyalah pokok-pokok getah yang berbaris dengan puncak daun bergoyang-goyang di pukul angin. Halimaton tidak mempunyai pilihan kecuali makin merapatkan dirinya ke belakang Jefri yang menunduk memandu motosikal membelah malam. Buah dadanya melekap-lekap di belakang Jefri yang mulai basah ditimpa hujan. “Hujan lebat mak, kena berhenti… bahaya, lembu banyak!”.Kata Jefri yang memang arif dengan jalan itu. Jalan yang sunyi, gelap dan tidak berlampu. Memang sukar untuk dia terus memandu . Dia tidak nampak lagi jalan di hadapan. Butiran-butiran hujan yang kasar terasa bagaikan mukanya dilemparkan pasir. Jefri memperlahankan motosikalnya dan berhenti untuk berteduh di sebuah warung terpencil di pertengahan jalan. Warung yang hanya menjual makanan di waktu siang. Warung itu ringkas sekali, hanya beberapa meja plastik lusuh yang kerusinya diletakkan di atas meja dan ruang dapur memasak makanan. Warung itu hanya berlantaikan tanah. Tempias hujan yang lebat membuatkan Jefri dan Halimaton beransur ke ruang dapur warung. Kilat sabung-menyabung dan bunyi petir yang silih berganti membuatkan Halimaton gentar. Dia merapatkan dirinya ke tubuh Jefri yang bersandar di dinding warung. Terasa tangan Jefri memeluk tubuhnya. Jefri memeluk rapat tubuh emaknya. Bumbung warung yang diperbuat daripada zink yang masih baru begitu bingit apabila ditimpa hujan. Darah muda Jefri mulai panas apabila emaknya di dalam pelukannya. “Sese… juk Jef”, Halimaton menggeletar. Jefri yang sejak tadi menahan perasaan. Mendakap erat tubuh emaknya, menundukkan kepalanya dan mengucup bibir emaknya. “Jefff……fffff….”, Halimaton mengeluh dan cuba menghindar daripada diperlakukan begitu. Cepat! Halang dia sebelum terlambat! Halimaton berkata pada dirinya sendiri tetapi dia tidak berupaya untuk melarang apabila lidah anaknya menjalar ke dalam mulutnya. Seketika kemudian, Halimaton terasa tangan anaknya melorot ke belakang dan meramas-ramas punggungnya. Jefri menarik rapat tubuh emaknya ke dalam pelukannya. “Sayang mak…..”, Jefri separuh berbisik setelah bibir mereka renggang seketika. Halimaton mendesah dan membalas pelukan anaknya, dia telah terangsang. Halimaton terasa kepalanya berpusing-pusing. Dia mendongak dan mengucup bibir anaknya untuk kucupan kedua dan bibir mereka bertaut lama. Lidahnya menjalar ke dalam mulut anaknya dan dia terasa Jefri menghisap-hisap lidah itu. Halimaton mendesah-desah keghairahan apabila bahagian kangkang mereka berdua kini bergeseran. Tangan anaknya masih di punggungnya dan meramas-ramas punggung yang masih pejal dan kental itu. Sebelah lagi tangan Jefri kemudiannya mencekup celah kangkang emaknya. “Jef”,.Keluh resah Halimaton apabila terasa tangan anaknya bergerak masuk melalui pinggang kainnya dan terus ke dalam seluar dalamnya. Walaupun di luar kerelaan, Halimaton merenggangkan pehanya. “Ahhhh…..Jefffff”, Halimaton melepaskan nafas yang panas di leher anaknya apabila terasa tangan anaknya mengusap taman rahsia di antara celah pehanya. Jefri mengeluh kenikmatan apabila telapak tangannya merasa kehangatan menyentuh cipap seorang perempuan buat kali pertamanya. Dia dapat merasakan betapa rakusnya emaknya mengucup bibirnya sedang tangannya bermain-main di ruang seluar dalam emaknya itu. Cipap emaknya terasa lembab. Jejarinya tersentuh lubang yang berlendir. “Jefri, Jefffff…., jaa…jangan”, Halimaton mendesah, merayu tetapi tidak dapat menahan perlakuan anaknya itu. Desahan yang perlahan terlepas dari mulutnya apabila terasa jari Jefri masuk ke dalam lubang keramatnya itu. Jari Jefri kini berlendir dengan jus berahi dari cipap emaknya. Jarinya keluar-masuk dan keluar-masuk perlahan-lahan di dalam lubang yang terasa panas itu. Dia terdengar emaknya mengeluh lagi. Halimaton hilang pertimbangan diri. Dia menggerakkan punggungnya selaras dengan gerakan jari anaknya. Kepala terasa berat, dia tahu saat kemuncak berahinya akan sampai. Jefri terkejut apabila tiba-tiba emaknya mendesah panjang. Memeluknya dengan begitu erat dan kemas. Emaknya seolah-olah menggeletar, nafasnya kasar dan berombak-ombak. Kemudian pautan tangan tangan emaknya dilehernya longgar dan emaknya terkulai di dadanya. Jefri tidak memahami yang emaknya sudah mencapai kemuncak berahi. Kepala Halimaton masih terasa berat. Dia kelesuan di dalam kedinginan. Tiba-tiba dia tersedar yang batang Jefri masih keras menggesel-gesel pehanya. Dia perlu mengulang perbuatan yang serupa terhadap anaknya pada waktu petang semalam untuk mengelakkan anaknya daripada melakukan sesuatu yang lebih buruk terhadap dirinya. Halimaton menarik zip jean Jefri, menarik sedikit seluar dalam anaknya ke bawah dan memegang batang Jefri yang terjulur keluar, keras bagaikan tiang lampu. Jefri menahan nikmat apabila batangnya dikocok-kocok oleh emaknya. Dia mencium-cium kepala emaknya yang bertudung labuh itu. Bibirnya diketap dan pehanya terasa kejang. Sukar bagi Halimaton mengocok batang Jefri di dalam keadaan berdiri. Dia melutut di hadapan Jefri dan terus mengocok-ngocok batang anaknya itu. Cepat Jefri mencapai puncak, cepatlah semuanya itu akan berlalu. Jefri tunduk melihat emaknya yang bertudung labuh melutut hadapan batangnya. Mengocok-ngocok batangnya betul-betul di hadapan muka emaknya. Berahinya memuncak, dia pernah melihat ‘satu perbuatan nikmat itu’ melalui vcd yang ditontonnya, bacaannya, mendengar cerita daripada kawan-kawannya. Dia ingin merasakannya sekarang! Jefri memegang erat kepala emaknya. Kepala itu ditarik ke kangkangnya. “Jefff……!!!!”, Mata Halimaton terpejam. Batang keras yang berlendir dengan air berahi itu menujah pipi dan hidungnya. Halimaton menyedari kemahuan anaknya! Halimaton cuba mengelak dengan mengetap bibirnya rapat-rapat tetapi tangan Jefri sendiri memandu batangnya ke ruang bibirnya. Halimaton membuka mulut untuk melarang tetapi ruang yang sedikit itu menyebabkan batang anaknya menerobos ke dalam mulutnya yang lembab dan hangat. Jefri bernafas kasar. Memegang kuat kepala emaknya sambil menghenjut-henjut mulut emaknya dengan batangnya yang keras. Emaknya memejamkan mata. Kepala emaknya sedikit mendongak. Emaknya diam kaku, cuma mengangakan mulut, liur emaknya kelihatan mengalir keluar dari pinggir bibirnya. Pemikiran Halimaton kacau. Kedua-dua tangannya memegang erat peha Jefri ketika mulutnya diterokai oleh batang Jefri. Ini adalah pengalaman baru bagi Halimaton, walaupun dia memang tahu perlakuan begini tetapi tidak pernah pun dilakukannya sewaktu bersama Azhar, suaminya dulu. “AaaRRRRRggggghhhhh…….”. Suara Jefri menderam kuat. Pehanya kejang. Dia makin kuat memegang kepala emaknya. Pancutan demi pancutan mani panas meluru masuk ke dalam mulut Halimaton. “Arkkk…..”, Halimaton terasa loya apabila air berahi Jefri mencurah masuk ke dalam mulutnya. “Ekkk…..ekkk….”. Halimaton segera menundukkan kepalanya, meludahkan mani yang banyak dari dalam mulutnya itu ke atas tanah. Kemudian tekaknya terasa masam dan meloya, Halimaton memegang perut. Dia termuntah di hadapan anaknya. Hujan telah mulai reda. Hanya tinggal gerimis yang terus menitis.

    ……………………………………………………………………………………………………………………………….

    “Kusangkakan panas berpanjangan Rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang Dalam tak sedar ku kebasahan…” Begitu sayu lagu itu berkumandang di radio di dalam bilik pada pagi itu. Halimaton siap berpakaian baju kurung sutera berwarna krim untuk ke majlis perkahwinan anak saudaranya iaitu anak perempuan Rohani, kakaknya. Zahir tidak dapat pulang kerana terpaksa bekerja 12 jam pada hari itu di kilangnya di Pulau Pinang. Syafiza awal-awal lagi telah memberitahu mempunyai tugasan di universitinya dan Aina berkursus di Kuantan. Hanya dia dan Jefri sahaja yang akan ke majlis itu. Halimaton melihat dirinya di dalam cermin. Dia merasakan dirinya cukup jelita pada pagi itu. Wajah hitam manisnya yang comel, bertahi lalat hidup antara kening dan telinga kiri. Dia cuba tersenyum sambil memandang cermin. Bibirnya yang berlipstik nipis tetap menggoda tetapi senyuman itu pudar apabila dia teringat kembali kenangan bersama Jefri, anaknya di dalam warung semalam. Entah mengapa hatinya menjadi sebak. “Dalam tak sedar ku kebasahan……….”. Lagu yang mendayu-dayu itu terus menyentuh perasannya. Pintu biliknya yang tidak tertutup rapat itu terkuak sedikit. Dia melihat Jefri sedang serba-salah di sebalik pintu itu. “Mak…..err…er..mak dah siap?”,Jefri bertanya sedikit tergagap. Halimaton menjeling anaknya tetapi tidak menjawab. Dia menyembur perfume ke bahagian tengkuk dan dan bahagian bawah kedua-dua ketiaknya. Keresahan menjelma di jiwanya apabila Jefri melangkah masuk dengan tertib ke dalam biliknya. “Mak dah siap?”. Jefri mengulangi soalan yang sama kerana menyangkakan yang emaknya tidak mendengarnya tadi. Jefri seperti terpegun melihat kecantikan emaknya. Kewangian semburan perfume yang dipakai oleh emaknya juga begitu mengkhayalkan. “Mak……”, Seru Jefri perlahan. Tangannya cuba menyentuh bahu Halimaton. Perbuatan itu sudah cukup untuk membuatkan air mata Halimaton mengalir. Dia menekup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya dan duduk di pinggir katil. Secara tiba-tiba dia tersedu-sedu. Jefri tergamam. Serba-salah di antara untuk terus mendekati emaknya ataupun beredar dari situ. Jefri memang dapat meneka bahawa sedu-sedan emaknya itu tentunya kerana peristiwa semalam dan juga yang sebelum itu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukannya. “Bukan sekejap dengan mu Bukan mainan hasrat ku…”. Perhatian Jefri beralih sebentar kepada radio. Kesayuan lagu itu dan emaknya yang terisak-isak di pinggir katil membuatkan jiwanya menjadi sebu. Dengan perlahan dia beralih dan mula melangkah keluar ke arah pintu untuk keluar. Mungkin itulah cara yang paling terbaik, iaitu meninggalkan emaknya seorang diri. “Jeff……”. Serak suara emaknya memanggil namanya. Langkah kaki Jefri terhenti. Dia berpaling semula melihat emaknya di pinggir katil. Emaknya dengan linangan air mata sedang memerhatikannya. Jefri cuba mengukir senyuman. Emaknya juga tersenyum walaupun air matanya berlinang. Air mata itu terus bengkang-bengkuk mengalir turun melalui pipinya. Halimaton bertekad ingin berterus-terang dengan anaknya. Berbicara dari hati ke hati. Memberitahu tentang salah dan betul. Membawa kembali hubungan mereka ke landasan yang betul, tidak seperti dua tiga hari kebelakangan ini. Dengan tertib Jefri menghampiri Halimaton. Duduk disamping emaknya. Tilam yang tebal itu tenggelam sedikit apabila Jefri melabuhkan punggungnya. Angin daripada kipas angin berdiri di hujung katil sesekali menyapa tubuh kedua-dua beranak itu. “Jef”. “Ya mak, ada apa mak?”, Jefri menanti dengan debaran tentang apa yang ingin diluahkan oleh emaknya. Di lihat bibir comel emaknya bergerak-gerak tetapi masih tidak ada perkataan yang keluar. Dia terus merenung, memerhatikan wajah emaknya. Wajah yang cukup comel dengan tudung labuh berwarna krim. Hati Halimaton berdebar, tambahan pula direnung begitu oleh Jefri. Isi hati yang ingin diluahkannya itu cuma terhenti di tekaknya, tidak dapat diluahkan. Sehinggalah dia merasakan Jefri mendakapnya dan mengucup bibirnya. Sekali lagi Halimaton tenggelam di dalam lautan berahi. “Jef…Jef…!!!!!!”. Halimaton kelelahan, dia cuba menolak tubuh Jefri, anaknya. Tenaga Jefri sungguh luar biasa, tubuhnya tidak bergerak sebaliknya dia mendakap tubuh emaknya semakin rapat dengannya. Mata Halimaton terbuka lebar apabila Jefri tunduk ke arah wajah hitam manisnya yang comel. Raut wajahnya menggambarkan kebimbangannya, dia tidak mahu apa yang dialaminya sebelum ini berulang kembali. Bibir comelnya sedikit terbuka. “Jeff….tolonglah, dengarlah cakap mak ni”. Dia cuba melarang di dalam keresahan kepada Jefri anaknya, namun semuanya itu tidak mengubah keadaan, bibir Jefri menyentuh bibirnya yang nipis lembut, perlahan. Halimaton mendesah tidak terkawal, tangannya masih cuba menolak dada Jefri, tolakan yang tidak bermaya dan tidak memberi kesan. Tangan Jefri memaut pinggang emaknya, dengan perlahan tubuh emaknya dibaringkannya di atas katil bertilam tebal dan bercadar berwarna merah hati itu. Apabila tangannya mulai meraba-raba punggung emaknya, Halimaton pasrah dan cair di dalam pelukannya, tangan emaknya mengusap-usap perlahan dadanya. Lidah Jefri melintasi ruang bibir Halimaton dan menyentuh lidah emaknya di dalam mulut yang terasa panas. Rangsangan yang diberi oleh kucupan anaknya menjadikan Halimaton makin tidak keruan. Lidah Jefri menggila di dalam mulut emaknya sambil nafas kasar emaknya yang tercungap-cungap kerana kekurangan udara. Jari jemari Jefri terus melepaskan geram meramas-ramas punggung emaknya yang sederhana besar itu. Perasaan Halimaton kini perlahan-lahan berubah, keberahian sudah mempengaruhi dirinya. Tangannya ke belakang tubuh sasa anaknya dan memeluk erat. Dia tidak berupaya lagi menghalang apa yang sedang dialaminya di saat itu. Kepala Halimaton terasa beralun. Sentuhan demi sentuhan anaknya begitu menikmatkannya, membakar jiwanya. Kakinya menggelinjang seolah kepanasan. Hanya satu ungkapan yang bertali arus di kepalanya. Sudah! Sudah! Sudah! Tetapi api berahi sudah membakar dirinya. Sudah terlambat untuk dipadamkan. Tangan Jefri merungkaikan tudung labuh emaknya, menarik ke atas anak tudung berwarna krim yang dipakai oleh Halimaton dan terlerailah rambut pendek paras bahu yang diikat tocang , menyingkap baju kurung suteranya ke atas kepala Halimaton. Terserlahlah dua gunung pejal yang berbungkus bra yang berwarna coklat air. Tangan Jefri terus menjalar ke buah dada yang kelihatan berombak-ombak. Jefri bukan seorang yang berpengalaman di dalam perlakuan begitu. Tetapi apa yang ditontonnya entah berapa ratus kali di dalam vcd dengan berbagai-bagai tajuk, menjadi panduan untuk dia melakukannya. Halimaton terasa sentuhan angin nyaman dari kipas angin berdiri yang menunggul di hujung katil, berhembus membelai kedua-dua gunung pejalnya apabila bahagian atas tubuhnya telah terdedah. Bibir mereka renggang seketika untuk mengambil udara. Halimaton terasa tangan Jefri di belakangnya, terkial-kial mencari cakuk branya. Bra coklat air yang melindungi buah dadanya itu akhir longgar, dilepaskan oleh Jefri ke lantai dipinggir katil, bra itu jatuh berdetak tetapi di telinga Halimaton bunyi itu bagaikan sebuah batu besar yang terhempas ke tanah. Air mata Halimaton mulai mengalir. Ini tidak mungkin berlaku! Ini semua di luar adab di antara emak dan anak! Namun kehendak jiwanya yang kosong selama ini harus dipenuhi! Tangan anak lelakinya membelai sedang tubuhnya yang sekian lama kegersangan! Seketika tadi dia akan ke majlis perkahwinan tetapi tubuhnya kini di dalam pelukan anak lelakinya! Mengapakah ini terjadi? Jefri terlihat air mata emaknya dan merasakan air mata itu adalah air mata kerelaan dan bukan sebaliknya. Emaknya sepatutnya tidak menangis lagi setelah apa yang berlaku di antara mereka sehari dua ini. Tangannya menyapu air mata emaknya. Terus menyapu air mata yang mengalir di pipi dan turun ke leher emaknya. Halimaton terasa sentuhan lembut anaknya itu begitu nikmat. Kepalanya terdongak apabila Jefri menyembamkan muka ke tengkuknya yang jinjang. Dirasakan Jefri menggigit halus lehernya, kemudian bibir panas lembab anaknya itu turun ke dada dan mengulum puting buah dadanya yang kecil dan menegang sejak tadi lagi. Bibirnya menghisap-hisap puting buah dada itu sambil tangannya meramas-ramas sebelah lagi buah dadanya. Halimaton terawang-awang di dalam keberahian. Dia tidak dapat lagi membezakan di antara waras dan sebaliknya, tentunya tidak apabila sudut yang tersembunyi di antara kedua pehanya mulai merasa gatal nikmat, lendir berahi mulai berkumpul dan lemah mengalir dari terowong gersangnya. Kakinya mulai mengangkang dan sebelah kakinya disilangkan ke belakang anak lelakinya. Tidak pernah terlintas di hati Halimaton yang anak lelakinya akan mengisi ruang yang sepi di dalam dirinya. Jauh sekali dimimpikannya bahawa tuntutan batinnya akan membawa dirinya ke dalam dakapan anaknya setelah sekian lama dia bertahan dari godaan, cubaan dan cabaran. Kesucian yang selama ini dipertahankannya hancur berderai. Jari Jefri mencari-cari zip kain dan menariknya turun perlahan-lahan. Kain batik sutera Halimaton terbuka di bahagian belakang menampakkan kain dalamnya yang berwarna coklat. Dia berhenti seketika, menanti sebarang larangan daripada emaknya. Hanya kedengaran desahan emaknya yang bermata kuyu dengan rambut terhurai di atas bantal. Jiwa Jefri membara dibakar nafsu. Sebelah tangannya memeluk kemas tubuh emaknya, dada mereka melekap, buah dada emaknya terpenyek di bawah dadanya. Jefri menarik turun kain batik sutera emaknya dan melambakkannya di hujung katil, kain dalam Halimaton kemudiannya terlonggok di atas kain batik sutera itu. Kini tubuh emaknya hanya dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna hijau pucat. Dengan tergopoh-gapah Jefri membuka t-shirt dan melucutkan jean yang dipakainya. Tubuh remajanya yang tegap kerana aktif bersukan hanya tinggal seluar dalam berwarna biru gelap. Batangnya keras tegang di dalam seluar dalam itu. Jefri segera merangkul emaknya. Dia mengomol tubuh emaknya yang hanya berseluar dalam sahaja itu, seperti dirinya juga. Tangannya terus mengusap-usap celah peha emaknya di atas seluar dalam nipis yang menampakkan alur yang lembab. Emaknya menggeliat penuh berahi. Mulut emaknya tercungap-cungap mengeluarkan nafas yang panas sambil sesekali mengucup-ngucup bibirnya. Seluar dalam Halimaton ditanggalkan oleh Jefri. Tubuh emaknya yang telanjang kini terhidang di hadapannya. Matanya bersinar berahi, dia bagaikan tidak percaya realiti ini. Jefri mula terbayang perlakuan-perlakuan yang dilihatnya di dalam vcd. Batangnya semakin tegang dan keras. Dia menyembamkan mukanya ke celah peha emaknya. Bau yang sedikit hanyir dapat dihidunya, dia mengeluarkan lidahnya dan menjulurkannya di alur cipap emaknya yang membengkak lembab itu. “Arrrr……hhhhhhkkkkk…..”. Halimaton menggeliat bagaikan ikan haruan di atas pasir. Matanya terpejam rapat. Dia belum pernah dijilati di situ sebelum ini. Jefri terus menjilat-jilat cipap emaknya sambil tangannya mencapai buah dada emaknya dan terus meramas-ramas buah itu. Halimaton mengerang kerana terlalu nikmat. Erangannya menjadi kasar, punggungnya terangkat-rangkat. Tangannya meramas-ramas kain cadar sehingga renyuk. Dia menggeletar, pehanya kejang. Pehanya mengepit kuat kepala Jefri. Dengan satu keluhan yang kasar, akhirnya dia terkulai dengan kakinya menggeletak. Halimaton mengeluh perlahan, kepuasan, menyedut udara sambil meletakkan tangannya di atas dahi. Dadanya berombak-ombak. Dia benar-benar kelesuan mencapai puncak nikmat yang tidak pernah dirasainya. Tidak terasa olehnya pehanya telah dikuak oleh Jefri. Tidak perasan olehnya yang Jefri sudahpun menghunuskan batangnya ke mulut cipapnya. Bagaikan orang yang tersentak dari lamunan, dia merasakan sesuatu yang keras dan tumpul menembusi lubang cipapnya. “Jefff!!!!!!!!!!!!”. Terpacul suara Halimaton, tetapi sudah terlambat. Dirinya kini disetubuhi oleh anaknya sendiri, Jefri. Jefri terdongak kenikmatan apabila batangnya terendam di dalam cipap emaknya. Ketat dan licin rasanya. Kenikmatan yang dirasakannya tidak dapat digambarkan. Rasa ketakutan yang amat sangat mula menjelma di hati Halimaton ketika cipapnya sedang dihenjut oleh Jefri. Dia cuba menggoyang-goyangkan punggungnya untuk mengeluarkan batang anaknya itu dari dalam cipapnya, namun perbuatannya itu menyebabkan batang itu makin dalam menusuk ke dalam cipap itu. Jefri semakin kuat menghempap dan menghunjam batangnya ke dalam cipap emaknya, pengalamannya yang pertama itu membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Lubang sempit cipap emaknya seolah-olah mencengkam batangnya. Kemutan demi kemutan otot cipap itu begitu menikmatkan. Tangannya menekan kuat tilam di kiri dan kanan pinggang Halimaton. Punggung sasanya bergerak gagah ke depan dan ke belakang. Dia telah hampir ke kemuncak. Halimaton dapat merasakannya. “Pancut luar Jeff….. tolong keluarkan……cepat!!!!!!”. “Harrrrrggggggghhhhhhhhhhhh………”. Jefri sempat mencabut keluar batangnya dari cipap emaknya. Batang itu terangguk-angguk sebentar sebelum memancutkan air mani yang bertali arus ke atas buah dada, perut dan di atas bulu nipis ari-ari emaknya. Tubuh tegap Jefri rebah di atas tubuh emaknya. Kepalanya menyembam di atas buah dada emaknya. Halimaton memeluk Jefri dan tangannya menarik kepala Jefri rapat ke buah dadanya. Bibir Halimaton mengorak senyuman lemah apabila Jefri mendongak merenungnya. Jefri membalas senyuman itu, mengesot ke atas dan mengucup lembut bibir emaknya. Mereka berpelukan. Dari corong radio berkemundang lagu syahdu ‘Januari’ nyanyian Glenn Fredly. “Kasihku….. sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan kerana kita berbeda………”. Dakapan Jefri dan Halimaton semakin erat. Mereka terlena di dalam dunia yang mereka cipta sendiri. Dunia yang berbeza dari tabii kemanusiaan. Suatu hubungan cinta yang terlarang.

    ……………………………………………………………………….

    “Jefri”, Halimaton berkata sambil mengusap-usap dada anaknya. “Jef tahukan…., kita tak boleh buat perkara macam ni”. Tubuhnya yang telanjang bulat sedang didakap erat oleh anak lelakinya Jefri. Jefri mencium-cium tengkuknya sedang tangannya memilin-milin puting kecil yang kini lembut di atas buah dadanya yang pejal kemas, hitam manis. Air mani Jefri sudah mulai cair di atas buah dadanya, perutnya dan dicelah bulu ari-arinya yang nipis. Tiupan angin dari kipas angin berdiri di hujung katil mencelah sejuk ke celah kangkangnya yang telah dicerobohi buat pertama kalinya setelah sekian lama gersang. “Jef tahu mak tapi Jef sayangkan mak. Mak cantik, mak baik. Jef tahu perkara macam ni salah mak. Tapi Jef tak dapat tahan nak peluk mak, nak cium mak, nak beritahu yang Jef sayangkan mak”. Sebelah kaki Jefri di atas kain dalam emaknya yang berada di atas kain sutera krim. Kain-kain itu terperenyok terhempap oleh kaki Jefri. Seluar dalam hijau pucat emaknya yang ditanggalkan tadi kelihatan tergulung lesu di atas lantai tidak jauh dari bra coklat air yang telungkup kaku di atas simen membeku. “Kalaulah orang tahu Jef”. “Takkan ada orang yang tahu mak”. “Tapi Jef…..”. Jefri mengucup bibir emaknya sebelum dia dapat menghabiskan ayat. Dia mencium rambut kusut emaknya yang terurai di atas bantal menutupi sebahagian wajah comelnya, turun ke tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri dan kemudiannya turun semula ke bibir emaknya yang hangat itu. Sekali lagi emaknya cair di dalam pelukannya. Kucupannya dibalas lemah oleh emaknya. Lidah mereka bergeseran mesra. “Jefri,”Halimaton terus memujuk setelah bibir mereka renggang, “Dengar cakap mak ya”. “Mengapa mak?”. Halimaton serba-salah untuk mengucapkannya, tidak selepas apa yang telah mereka lakukan tadi. “Jefri, kita tak boleh lagi ulangi apa yang telah kita buat”. Jefri cuba berkata sesuatu tetapi tangan jari telunjuk emaknya dengan lembut diletakkan dibibirnya, meminta dia diam. “Dengar cakap mak ya. Jangan buat lagi”. Kedua-dua mereka terleka sebentar mendengar lagu yang sedang rancak dialunkan di radio di tepi almari hias Halimaton. Radio yang menjadi teman setia emaknya selama ini di dalam bilik itu. Tidak pernah bosan menghiburkan hatinya yang kesepian. ”Senang percaya Si Jeffry Dia ditipu lelaki enang pula berubah hati Kerna ditipu emosi Menipu sana dan sini Tanggung kandungan sendiri Bila problem dah menggunung Tak ada yang dapat tolong Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu lagi…” “Dengar tu, Jeff tak boleh percaya…….suka tipu pompuan!”. Halimaton bergurau sambil mengoyang-goyangkan dagu anaknya Jefri dengan jari ibu dan telunjuknya. Buah dadanya berombak-ombak apabila dia ketawa kecil kerana terasa lucu mendengar lagu itu. “Eh tipu Tipah je tapi Halimaton…… Jef tak pernah tipu”. Jefri ketawa perlahan sambil mengucup-ngucup bahu emaknya yang telanjang itu. “Kalau tipu mak…….mmmmmmmmmmmmmm”. Cepat saja jari Halimaton mencubit peha anak lelakinya itu, membuatkan Jefri mengaduh nakal. Batangnya yang belum lembut sepenuhnya tergesel dengan tangan emaknya. Jefri membalikkan tubuhnya kembali meniarap di atas tubuh telanjang emaknya. Buah dada emaknya kembali terpenyek di bawah dadanya yang sasa itu. Mata mereka bertentangan semula, Jefri ingin mengucup bibir emaknya lagi.Tiba-tiba,terdengar deruan enjin motosikal di luar rumah. Halimaton dan Jefri tersentak. Halimaton menolak tubuh Jefri dengan kasar, cepat-cepat mengambil baju sutera krimnya dan menutup buah dada sedangkan bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah masih terdedah. Pehanya dirapatkan. Jefri bingkas ke tepi katil tergopoh-gapah memakai jean tanpa sempat menyarung seluar dalamnya. Jefri bergegas ke tingkap, diintainya melalui tingkap itu untuk memastikan siapa berada di luar rumah mereka. Yang mengacau kemesraan di antara mereka berdua tika itu. “Apek Hong Keat, mak!”. “Siapa?”. Dada Halimaton masih berdebar-debar. Kerisauan terpancar di wajah comelnya. “Apek Hong Keat!”. “Apek Hong Keat……… dia hantar barang gamaknya. Kau pergi tengok Jef!”. Jefri segera keluar dari bilik emaknya sambil menyarungkan t-shirtnya. Dia menapak pantas ke pintu hadapan dan membuka selak pintu. Sekilas pandangannya, matanya sempat melihat emaknya keluar dari bilik dengan berkembankan tuala dan menghilang ke dalam bilik air. “Aton!Aton!….allo…Aton aaaaa!!!!!”. Cina kurus separuh usia itu melaung-laung memanggil Halimaton di depan halaman rumah. Di belakang pelantar motosikalnya kelihatan kampit beras, tepung, susu, telur dan lain-lain lagi yang selalu dihantar ke rumah mereka untuk dibuat nasi lemak untuk dijual di warung mereka. “Ya apek?”. “Lu punya mak mana?”. “Wa punya mak mandi, lu anta barang ka apek?”. “Ya la, itu hali wa mali, lumah tatak olang!”. “Ooooo itu hali, kita ada kat Penang, belum balik lagi”. Apek Hong Keat mula memunggah barang-barang dari pelantar motosikalnya dan meletakkannya di hadapan pintu. Jefri pun pula memindahkan barang-barang itu sedikit melepasi pintu rumah di ruang tamu. Sekejap lagi barang-barang itu akan dibawanya ke dapur. “Selonok ka kat Penang, Jefli ?”. Tanya Apek Hong Keat sambil menyapu peluh di dahinya. Sebelah tangannya lagi menggaru-garu perut nipisnya. Dia hanya bersinglet dan berseluar pendek. Topi keledarnya masih di kepala dan tidak diikat. “Memang best la kat sana !”. Jefri menjawab sambil tersenyum, pinggangnya terasa perit kerana mengheret dua kampit beras yang di hantar oleh Apek Hong Keat. “Wa pun ada sedala kat Penang, itu wa punya tok punya mak punya anak sedala”. Penerangan yang diberi oleh Apek Hong Keat itu memeningkan kepala Jefri. “Lu selalu pigi Penang ka apek?”. “Talak selalu la, mana ada sinang, kedai sapa mau tingok. Setahun sikali ada laaaaaa…..pigi Pesta Pulau Pinang”. Setelah bayaran dibuat, Apek Hong Keat pun berlalu. Jefri mengubah barang-barang yang dilonggokkannya di ruang tamu tadi ke dapur. Pintu bilik emaknya tertutup rapat. “Jef…..kau mandi cepat, kita dah lewat ni!”. Laung emaknya dari dalam bilik. Selepas mandi, Jefri dengan cepat memakai semula pakaian tadi. Emaknya telah siap menunggu di ruang tamu dengan berpakaian baju batik sutera berwarna hijau muda. Emaknya ayu sekali pada pandangan matanya. “Eh? Mak tukar baju ya….sebab apa tak pakai baju yang tadi?”. Halimaton tidak menjawab melainkan hanya menjeling tajam kepada anaknya Jefri. Sepanjang perjalanan dengan menaiki motosikal ke rumah kakaknya, Rohani. Tubuh Halimaton begitu hampir dengan belakang anaknya Jefri. Buah dadanya bergeser-geser dengan belakang anaknya dan sesekali melekap pejal ke belakang anaknya apabila Jefri menekan brek. Jefri pula di sepanjang perjalanan itu begitu kerap menekan brek. Halimaton merasa dirinya seperti di alam remaja semula. Tidak pernah dibayangkannya perasaan begini akan muncul semula di dalam hidupnya sesudah dia berkahwin, dan apa tah lagi sesudah dia menjadi janda kerana takdir. Apabila tidak dapat mengawal perasaannya, dia mendakap erat tubuh Jefri, anaknya membuatkan Jefri menggeliat kegelian apabila terasa sepasang gunung pejal emaknya melekap erat di belakangnya. Cuaca begitu baik pada pagi itu. Tiada sebarang tanda ianya akan hujan seperti semalam walaupun tanah di sekeliling rumah kenduri kelihatan lembab dan berlumpur akibat hujan lebat malam tadi. Orang pun belum lagi ramai kerana masih awal lagi, belum pukul 10 pagi. “Abang Jefri, tak nampak kami ke?”. Satu panggilan manja kedengaran dari tepi rumah. Kelihatan sepupunya Nuraishah dan di sebelahnya sedang tertunduk malu, Hartini anak Makcik Seha. “Eh….nampak…..!”. Jefri sedikit gelabah. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah emaknya. “Nampak Aishah ke…. atau nampak orang yang kat sebelah Aishah?”. Nuraishah ketawa nakal mengusik Jefri. Dia adalah sepupu kepada Jefri iaitu anak kepada Rohani, dia juga sebaya dengan Hartini iaitu sama-sama di dalam tingkatan lima di sekolah menengah di kampung mereka. Mereka berdua memang berkawan baik. Hartini makin tersipu-sipu, tangan lembutnya menolak malu tubuh Nuraishah. Mata Jefri merenung Hartini. Hartini berbaju kurung merah jambu yang berkilat. Tudung kepalanya juga merah jambu. Imbas bra yang dipakai menutupi buah dada sederhananya yang comel itu jelas kelihatan menongkat pejal di sebalik kain baju merah jambu yang dipakainya. Hartini tinggi lampai orangnya, lebih tinggi daripada Nuraishah. Kulitnya putih melepak dan matanya coklat menawan kerana keluarga di sebelah emaknya berasal dari Selatan Thailand. Matanya yang bersinar kecoklatan itu kelihatan sungguh menawan, tambahan pula bibirnya yang merah asli. “Dah lama sampai Tini?”. Halimaton menegur Hartini. Entah mengapa hatinya tidak merasa senang apabila Jefri memberi perhatian kepada Hartini. “Mak kau datang tak?”. “Baru saja sampai Makcik Aton”, Hartini menjawab lembut, masih malu dengan Jefri. “Mak ada kat dalam”. “Jef, kalau kau nak berbual dengan Aishah dan Tini, berbuallah dahulu. Mak nak masuk ke dalam”. Halimaton berkata kepada Jefri. Dari isyarat matanya yang membayangkan dia tidak senang Jefri berhenti di situ bersama kedua-dua gadis remaja itu. Tetapi, Jefri tidak dapat membaca gerak mata emaknya. Seketika kemudian, Halimaton berada di dalam bilik pengantin di tingkat atas rumah kayu sederhana besar itu. Kakaknya, Rohani memintanya melihat apa yang perlu diperbetulkan untuk mencantikkan lagi bilik pengantin yang dihias serba ungu itu. Pengantin perempuan tidak ada di rumah kerana pergi ke bandar untuk berdandan di sebuah salun kecantikan. Dari tingkap bilik pengantin, Halimaton dapat melihat Jefri sedang berbual-bual dengan mesra terutamanya dengan Nuraishah. Hartini lebih banyak tersipu-sipu dan kurang bercakap. Halimaton menggelisah apabila melihat Jefri begitu. Mungkinkah dia cemburu? Hatinya berkali-kali menolak perasaan itu, tidak mungkin dia cemburu apabila anak lelakinya berbual-bual dengan perempuan lain! Dia melihat cermin. Walaupun di dalam usia 40an, dirinya masih lagi cantik. Tubuhnya sederhana sahaja. Wajahnya comel dengan bertahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Senyumannya tetap menawan, tetapi entah mengapa dia tidak berasa senang apabila Jefri begitu mesra dengan Hartini. “Mak!”. Halimaton tersentak apabila Jefri tiba-tiba muncul di pintu bilik pengantin mengusung beberapa kotak bungkusan hadiah untuk pengantin. “Mak Ngah suruh Jef hantar hadiah-hadiah ni ke bilik pengantin”. “Letak kat sini Jeff”. Halimaton menunjukkan tempat beberapa bungkusan hadiah yang disusun rapi di pinggir katil. Jefri meletakkan hadiah-hadiah yang dibawanya itu di tempat yang ditunjukkan itu. Dia sedikit kelelahan. Air peluh turun melalui batang hidung Jefri ketika dia memerhatikan bilik pengantin yang cantik dihias serba ungu itu. Tambah pula dilihat emaknya terbongkok-bongkok membetulkan jambangan bunga di atas katil pengantin. Punggung sederhana besar emaknya itu diperhatikan dengan ghairah. Jefri mendekati emaknya, membongkok dan memeluk tubuh emaknya dari belakang. Buah dada emaknya di ramas-ramas. Batang kerasnya menikam-nikam punggung sederhana besar yang pejal emaknya itu. “Jeff!!!!!!!!!”. Halimaton terperanjat, segera berpusing dan bibirnya pula segera dikucup sambil tubuhnya dipeluk erat oleh Jefri anaknya. Hangat terasa muka anaknya di mukanya. Lidah mereka bergeser-geseran. Halimaton terasa dia yang memiliki Jefri sekarang, bukan Hartini. Jefri menarik emaknya sehingga tubuhnya tersandar di dinding yang agak terlindung dari pintu bilik pengantin dengan emaknya masih di dalam pelukannya. Dengan perlahan Jefri menarik turun zip seluarnya, batangnya yang menegang segera meleding keluar dari celahan zip itu. “Hisap mak”. Desah Jefri sambil menekan bahu emaknya supaya melutut di hadapannya. Halimaton tergamam. “Isssh….nan…nanti orang datang…”. Namun begitu, dia merendahkan tubuhnya. Sambil melutut, dia memegang batang anaknya, lidahnya menjilat kepala dan di bawah leher di mana kepala dan batang bercantum. Hatinya berdebar-debar! Jefri mendesah kenikmatan sambil matanya mengawasi pintu bilik pengantin yang terbuka, manalah tahu. Halimaton mulai mengulum batang anaknya. Batang keras lelakinya itu dikulum separuh di dalam mulutnya. Dia menghisapnya perlahan-lahan dengan mata yang terpejam. Dia tidak lagi kaku membatu seperti di dalam warung pada malam itu. Pengalaman baru baginya itu begitu cepat dipelajarinya. Jefri melihat dengan berahi emaknya yang hitam comel berkulit hitam manis, bertudung labuh dan berbaju batik sutera berwarna hijau muda sedang melutut dan menghisap batangnya. Bahkan tangan emaknya meramas-ramas lembut buah zakarnya. Pipi emaknya kembung dengan tujahan batangnya. Dia mendesah sambil bertambah terkangkang menahan kegelian dan memegang kepala emaknya. Halimaton terangguk-angguk menghisap batang anaknya. Dia tahu, Jefri tidak boleh bertahan lama. Tangannya kembali memegang peha Jefri untuk mengimbang badannya yang sedang melutut itu. Mulutnya terus mundur-maju di sepanjang batang anaknya itu. Jefri mahu menghenjut kuat-kuat mulut emaknya tetapi dia cuba menahan diri, membiarkan emaknya melakukannya. Dilihatnya emaknya mengeluarkan batangnya dari mulutnya. Emaknya mengocok-ngocok batangnya di hadapan wajahnya yang comel itu. Dia mendongak memerhatikan wajah anaknya ketika dia melakukan itu semua. Emaknya kemudian dengan perlahan memejamkan mata, mengulum dan menghisap batangnya lagi. Tangan emaknya terus mengocok-ngocok batangnya dengan kuat. Akhirnya Jefri tidak dapat lagi bertahan. Tubuh Jefri kejang, dia merasa kepalanya berpusing. Dia menggeletar menggigit lidah untuk menahan daripada menderam kenikmatan. Punggungnya bergerak ke depan dan ke belakang. Kepala Halimaton tersentak sedikit ke belakang apabila terasa pancutan air mani anaknya yang hangat mengenai lelangit mulutnya, mulutnya tetap mengulum batang anaknya. Pancutan seterusnya terus ke tekak membuatkan dia tersedak seketika. Pancutan yang berturut-turut kemudiannya menyebabkan dia tertelan sebahagian dari air mani itu. Air mani Jefri yang melimpah itu membanjiri mulut emaknya. Sebahagian darinya meleleh keluar dari tepi bibirnya dan jatuh ke atas buah zakar anaknya. Halimaton juga merasa ketegangan di kedua-dua bibir cipapnya yang membengkak dan telah lama lembab, pehanya dikepit-kepit kegatalan di dalam kenikmatan. Dia melepaskan nafas perlahan-lahan sambil menikmati puncak nikmatnya sendiri ketika batang hangat berlendir anaknya berada di dalam mulutnya. “Abang Jefri……….”. Kedengaran suara Nuraishah yang menghampiri bilik itu. Jefri kelam-kabut memasukkan batangnya yang masih tegang dan berkilat dengan kesan liur emaknya itu ke dalam jean dan menarik zip. Terkial-kial dia. Halimaton segera berdiri dan menyapu-nyapu bibirnya yang melekit-lekit dengan air mani anaknya itu dengan tangan. Dia segera ke katil pengantin, membongkok dan berpura-pura melakukan sesuatu. Nuraishah menapak masuk ke dalam bilik membawa sebahagian lagi hadiah yang kakaknya terima. Dilihatnya Jefri sedang menyusun hadiah-hadiah di dalam bilik itu. Kakaknya seorang pekerja kilang jadi ramailah kawan-kawan sekerja yang telah memberi hadiah kepadanya lebih awal terutama yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinannya. Halimaton sedang membongkok mengubahsuai kedudukan jambangan bunga di atas bantal peluk di atas katil itu. Dia berpaling dan memberi senyuman kepada Nuraishah walaupun mulutnya masih terasa kebas kerana menghisap batang anaknya di dalam bilik pengantin itu sebentar tadi.Lipstik nipis dibibirnya telah hilang dan tentunya tidak disedari oleh Nuraishah. “Lahhh… Abang Jefri kenapa lama sangat kat atas….?. Ni ha…. ambik hadiah-hadiah ni. Nanti turun bawah ya sebab ada lagi yang nak kena bawa naik ke atas”. Nuraishah meletakkan barang-barang itu berhampiran dengan Jefri. Jefri dan emaknya saling lirik-melirik pandangan dengan debaran kenikmatan yang belum pudar di dada mereka berdua.

    …………………………………………………………………..

    …………………………………………………………………..

    Punggung emak yang membulat dibaluti kain batik itu bergegaran apabila tubuhnya terhenjut-henjut ketika dia membasuh mukanya dengan air di dalam bilik air. Hujung t-shirt putih yang dipakai oleh emaknya longgar ketika dia berkeadaan begitu, menampakkan perutnya yang hitam manis. Tali bra yang berwarna hitam jelas kelihatan di belakang emaknya di sebalik t-shirt hitam itu. Pinggang seluar dalam yang berwarna hitam itu menjadi perhatian Jefri. Ketika Halimaton membongkok itu dia terasa badannya dihempap dari belakang. Dapat dirasainya nafas hangat dilehernya ketika tubuhnya dipeluk dari belakang. Terasa juga olehnya bibir lembab yang mencium tengkoknya dan mengucup lama di bawah telinganya. Suatu benda yang keras menekan rapat dialur punggungnya. Apabila dia menggerak-gerak punggungnya, batang itu makin keras menempel di punggungnya. “Jefriiiii…….” Mata Halimaton bersinar lebar ketika dia menoleh ke belakang, terkejut melihat Jefri, dibelakangnya. “Mak, Jef tak tahan le mak” Mimpi hangat rakusnya bersama Hartini membuatkan Jefri benar-benar ditenggelami nafsu. Ingatan ketika emaknya menghisap batangnya di dalam bilik pengantin juga membuatkan batangnya keras dan kebas. “Maksu dan paksu kau kat dalam bilik tu!” “Mereka tidur.” “Kalau mereka tersedar?” Jefri tidak berbicara lagi, peluang ini harus diambilnya, segera! Jefri menekan tubuh emaknya dengan lebih kuat, perlahan-lahan mengisar-ngisar batangnya di punggung pejal emaknya. Sebelah tangannya memeluk pinggang emaknya dan sebelah lagi menyelak kain batik emaknya dari belakang ke atas pinggang. Terdedahlah punggung sederhana besar yang dibaluti oleh seluar dalam berwarna hitam. Dada Jefri berombak keghairahan. “Jangan Jef……tak baik.” Halimaton cuba merayu sambil memejamkan matanya dan mengetap bibir. Dia sendiri mulai dikocak nafsu. Keinginan untuk merasai sesuatu yang hanya dirasainya semula dua tiga hari kebelakangan ini bersama anaknya Jefri timbul semula, keinginan seorang perempuan dari seorang lelaki. Tangan Jefri mengusap cipap emaknya di kelangkangnya. Dari tepi seluar dalam tangannya menjalar masuk ke dalam seluar dalam dan menggosok-gosok cipap emaknya itu yang basah kerana baru dibasuh setelah membuang air. Sebelah tangan yang lain menekan tubuh emaknya supaya membongkok lebih rendah. Emaknya terpaksa menahan dari rebah dengan menekan kuat tebing kolah mandi. Tekanan Jefri itu membuatkan punggung emaknya meninggi dan rapat ke celah kelangkang Jefri yang terus mengisar-ngisar batangnya di punggung yang pejal berbalut seluar dalam hitam. Halimaton cuba menolak tubuh Jefri dari atas belakangnya tetapi anaknya menekan belakangnya dengan lebih kuat. Jari-jemari Jefri yang berada di dalam seluar dalamnya mula menguak-nguak bibir cipapnya yang telah melembab. Jari-jemari itu menggaru-garu di sepanjang alur cipapnya dan menyentuh kelintiknya membuatkan Halimaton mendesah antara terpaksa dan ghairah. Lendir ghairah menjadi pelicin di antara cipapnya dan tapak tangan anaknya, Jefri. Halimaton mengasak punggung comelnya ke belakang, cuba menolak anaknya. Tangan Jefri memegang tengkuknya menekannya ke bawah untuk seketika dan kemudian, dia memegang rambut emaknya dan merenggutnya sehingga kepala Halimaton terdongak. “Jeff….Jefff……sakit tau!” Jefri tidak memperdulikannya, dia telah ditenggelami oleh nafsu serakah yang memerlukan pelampiasan. Dia menolak kepala emaknya supaya memandang ke depan, betul-betul di atas kolah mandi. Emaknya memalingkan mukanya, memandangnya tajam dan geram. Sekali lagi dia menolak muka emaknya semula supaya menunduk. Buah dada Halimaton terayun-ayun. Sebelah tangan Jefri menjangkau buah dada emaknya dan meramas-ramas buah dada itu dari atas t-shirt yang dipakainya. Tangan Jefri memegang pinggang seluar dalam emaknya dan menariknya turun. Punggung pejal sederhana besar emaknya yang hitam manis itu terdedahsehingga membuatkan Jefri menelan liur dan tubuhnya kesejukan keghairahan. Bibir cipap emaknya kelihatan terkepit di antara kedua pehanya di dalam keadaannya yang menonggeng itu. Cipap itu basah dan mengembang. Jefri menurunkan seluar pendeknya, batangnya terpacak di belakang punggung emaknya. Dia merapatkan dirinya ke punggung emaknya. Batangnya menujah-nujah dan kemudiannya melintang keras di alur punggung emaknya, sehingga dia mendesah kenikmatan. “Aaaahhhh sedapnya mak!” “Tak baik Jef….buat mak cam ni.” Jefri mulai mencium-cium emaknya. Tangannya mengusap-usap cipap emaknya yang telah kembang dan berlendir itu. Emaknya pula menggeliat-geliat, antara sedar dengan tidak menggeser-geser punggungnya dengan batang anaknya. Halimaton juga telah dilanda badai nafsu, mukanya ditoleh ke belakang dan peluang ini diambil oleh Jefri untuk mengucup mulutnya, dia mendesah apabila lidah anaknya menjalar masuk ke dalam bibirnya. Jari Jefri mulai menjolok lubang cipapnya yang berlendir, sehingga dia tidak dapat berdiri dengan betul kerana kenikmatan dan kegelian. Dia sedikit terhoyong-hayang. Sebelah tangannya ke belakang, cuba menolak perut anaknya untuk mengimbangkan badannya yang sedang tertonggeng itu, tangannya itu terpegang batang anaknya yang keras bagaikan besi itu. Jefri tahu yang emaknya tidak akan melarangnya lagi, emaknya mendesah dan menggoyang-goyangkan badannya ketika jarinya keluar masuk ke dalam cipapnya yang lencun berlendir itu. Punggung emaknya tergesel-gesel dengan batangnya yang keras membuatkan dia sendiri makin tidak tertahan gelora. Jefri membetulkan diriannya dan menekan batangnya masuk ke dalam cipap emaknya dari belakang. “Aaaahhhhhh…….aarrk….”Halimaton mendesah apabila terasa batang keras anaknya mencerobohi lubang lendir cipapnya. Kepalanya terdongak dengan mata yang terpejam, bibirnya diketap-ketap. Tangannya menekan kuat tebing kolah mandi. Jefri menghenjut kasar lima, enam kali. Buah zakarnya berlaga-laga dengan punggung emaknya yang sederhana, comel dan pejal. Emaknya mendesah-desah dan terpekik perlahan, menahan nikmat. Kini Jefri menghenjut cipap emaknya perlahan-lahan dan menekan batangnya dalam-dalam ke dalam cipap emaknya yang sempit, licin dan berdenyut-denyut itu. Tangan Jefri memegang pinggang emaknya. Betapa ghairahnya di memerhatikan emaknya menonggeng sambil ke dua-dua tangannya menekan kolah mandi. Kain batik emaknya di atas pinggang. Dia memerhatikan batangnya yang sudah berlendir dengan air cipap itu keluar masuk cipap emaknya dari belakang. Punggung emaknya bergegar-gegar ketika dia menghenjut, buah zakarnya berlaga-laga nikmat dengan punggung emaknya. Jefri mendakap emaknya dari belakang, membiarkan batangnya terendam dalam cipap hangat emaknya. Kedua-dua tangannya melepaskan pinggang emaknya dan menusuk masuk ke bawah t-shirt emaknya. Dia mengepal-ngepal buah dada emaknya yang berbungkus bra itu. Telapak tangannya kemudian masuk ke bawah bra dan meramas-ramas gunung pejal sederhana besar milik emak kandungnya itu. “Jefffffff………”Halimaton mendesah kesayuan dalam keghairahan. Buah dada emaknya di ramas geram, punggung Jefri terus bergerak kasar ke depan dan belakang menghentak cipap emaknya dari belakang. Dia terdengar emaknya mendesah kasar dan badan emaknya seakan-akan menggeletar, punggung emaknya melawan gerakan keluar masuk batangnya. Jefri terus menghentak-hentak batangnya dengan kuat. Satu desahan yang panjang disertai dengan nafas yang kasar keluar dari mulut emaknya. Kaki emaknya kejang dan kemudiannya lemah. Jefri sendiri tidak dapat lagi menahan diri, dengan satu hentakan sepenuh tenaga, dia mencabut batangnya. Air maninya terpancut laju ke atas belakang emaknya, di atas t-shirt dan kain batik. Pancutan yang seterusnya mercik ke permukaan punggung emaknya yang telah lembab dengan peluh. Untuk seketika waktu kedua-dua menahan nafas dengan dada yang berombak-ombak. Kedua-duanya kelelahan. Jefri melihat emaknya longlai lemah dengan perlahan terduduk dan bertenggong di tepi kolah mandi. Muka emaknya berpeluh. Kedengaran bunyi suara tangisan budak dari bilik Syafiza, tempat Maksu Suzana dan Paksu Jalil tumpang bermalam. “Jeff keluar dulu mak!” Jefri melangkah keluar dari bilik air setelah cepat-cepat menaikkan seluar. Menapak perlahan melintasi pintu bilik Syafiza dan kemudiannya masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik air, Jefri terdengar curahan air, emaknya sedang membersihkan diri. Sebentar kemudian terdengar pintu bilik Syafiza dibuka. “Belum tido lagi Kak Aton?”Suara Maksu Suzana menegur emaknya. “Kakak ke bilik air, siapa yang menangis?”Suara emaknya pula kedengaran. “Asyraf, nak susu.” Paksu Jalil berbual-bual dengan Jefri di atas pelantar di bawah pokok di luar rumah sementara menantikan isteri dan anak-anaknya bersiap-siap untuk pulang ke Ipoh pada pagi itu. Sebahagian dari barang-barang telah dimasukkan ke dalam kereta. “Bagaimana dengan permohonan untuk melanjutkan pelajaran tu Jef, dah dapat tawaran ke belum?” “Setakat ni belum lagi, tapi ada antara kawan-kawan Jef yang dah dapat tawaran.” “Keputusan SPM Jef pun bagus. Paksu rasa tak lama lagi tentulah dapat tawaran tu.” Paksu Jalil ingin menduga perasaan Jefri tentang cadangannya dan isterinya untuk menjodohkan Halimaton dengan Abang Salim, jiran mereka di Ipoh. “Kalau Jef dah ke universiti nanti tentulah mak Jef akan kesorangan kat kampung, tak begitu Jef?” Jefri mengangguk-anggukkan kepalanya. Di dalam hatinya, dia telah dapat meneka ke arah mana perbualan mereka ini ingin dibawa oleh Paksu Jalil. Apa yang dibualkan oleh Maksu Suzana dan emaknya semalam masih diingatinya dan juga apa yang berlaku di antara dia dengan emaknya di dalam bilik air juga kembali menerpa ke ingatannya dan membuatkan batangnya keras. “Paksu rasa Jef tentu tak de halangan kalaulah mak Jef berkahwin semula kan!” Malam itu lagu “Babe” berkemundang perlahan di dalam bilik Halimaton, dia duduk kegelisahan di pinggir katil. Memakai baju kelawar berwarna kelabu. Duduk diam tunduk merenung lantai, sambil telinganya menghayati senikata lagu itu. Perasan tak muram air muka? Eh…mungkin tidak kerana ku dah kau lupa Jauh di mata….apatah lagi hati Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri Oh patutlah lagu dah tak semerdu Puputan bayu dah tak senyaman dulu Kupasti kerana tiada pelengkapnya Ketiadaanmu dirasa Halimaton sedang memikirkan tentang perbincangannya dengan Suzana, sesekali dia teringatkan kemesraan semalam di dalam bilik air di antaranya dan Jefri. Lagu itu terus menemaninya di dalam bilik. Oh babe, ku masih menyinta Oh babe, ku masih setia Pilu…lara…hiba dijiwa Kelabu di kalbuku Oh babe, ku makin tersiksa Oh babe, ku makin terasa haru Bisakan disembuh andainya kau disisiku Oh babe ku masih perlukanmu Malam itu Halimaton keresahan. Setelah keluarga Jalil pulang ke Ipoh, Jefri sedikit murung dan tidak banyak bercakap. Halimaton tahu, perubahan Jefri itu tentu ada kaitannya tentang dirinya yang ingin dijodohkan dengan Salim, usahawan yang menjadi jiran kepada keluarga Jalil di Ipoh. Halimaton sendiri telah memikirkan perkara ini sejak semalam, selepas dia dan anaknya mengulangi perbuatan mereka di dalam bilik air. Selepas itu dia tidak dapat tidur. Dia mengakui pada dirinya yang dia amat menikmati apa yang dilakukannya bersama Jefri selama ini. Dia tidaklah begitu tua, keinginan dan nafsunya adalah normal bagi wanita-wanita yang sebaya dengannya. Persoalannya, sampai bilakah hubungan gelapnya dengan Jefri, anak kandungnya sendiri akan berterusan? Sampai bilakah? Jefri masih belum tidur. Di dalam biliknya dia berbogel di kain selimut. Jefri melancap perlahan-lahan di bawah kain selimut itu, mengingatkan kembali saat-saat ghairah dia bersama emaknya. Sehinggalah dia mendengar tapak kaki emaknya, masih belum tidur. Pintu biliknya yang tidak berkunci itu ditolak perlahan. Halimaton menguatkan semangatnya, dia masuk ke bilik Jefri. Dia melihat Jefri berbaring berselimut tidak berbaju. Dia tidak menyedari yang Jefri bertelanjang bulat di bawah kain selimut itu. Perasaannya bercampur-campur, namun dia perlu bercakap dengan Jefri tentang perkara itu, oleh kerana Jefri menjauhkan diri darinya sejak pagi tadi dan menyendiri di dalam bilik sepanjang hari. Halimaton duduk di pinggir katil Jefri. Dia tersenyum memandang Jefri yang bersinar matanya memandang dirinya. Memegang tangan anaknya dan meramas-ramasnya mesra, ramasan seorang emak kepada anaknya. “Jef, mak tahu Jef tahu tentang apa yang dicakapkan oleh Maksu Suzana kepada emak.” Jefri hanya mendiamkan diri, ramasan dan genggaman tangan emaknya itu membuatkan batangnya yang sedia keras kini menjadi-jadi tegangnya di bawah selimut. “Mak rasalah sudah sampai masanya Jef punya seorang ayah.” Jefri tidak berkata apa-apa, dia tidak berminat untuk berbincang tentang perkara itu pada ketika itu. Dia menarik perlahan tangan emaknya ke bawah selimut dan meletakkannya di atas batangnya yang keras. Emaknya tidak menarik tangannya, tidak berkata apa-apa atau membuat apa-apa. “Hisap mak.” Jefri mendesah perlahan. “Kita tak boleh lagi buat macam ni Jef.” Kata Halimaton, namun suaranya kini serak dengan perasaan ghairah di dalam dirinya sendiri. Halimaton mulai mengurut dan meramas batang Jefri perlahan. Menggenggam-genggam batang itu dan melancapnya lemah. Jefri menggeliat kenikmatan diperlakukan demikian sehingga dia tidak dapat lagi menahan diri, menolak kepala emaknya turun tetapi emaknya mengeraskan leher tidak mahu mengikuti kemahuannya. “Jangan buat cam tu kat mak, tak baik,” Halimaton berkata lembut, suaranya gementar. Di dalam debaran yang kencang di dadanya, Jefri tahu emaknya akan melakukannya juga. Oleh kerana itu dia mendiam dirinya, mendesah dan menggeliat perlahan, cuba menahan diri supaya tidak memancutkan air maninya. “Tidak baik kita selalu buat begini kan Jef?” Kata emaknya, kegugupan. “Jef tahu mak.” Halimaton terus cuba menasihatkan Jefri tentang betapa buruknya apa yang telah mereka lakukan. Cuba membetulkan hubungan mereka semula di landasan yang sihat dan berharap apa yang telah terjadi biarlah berlalu, tidak berulang semula. Namun bagi Jefri, nasihat emaknya itu tidak meyakinkannya, tambahan pula ketika tangan emaknya masih menggenggam dan melancapkan batangnya perlahan-lahan di bawah selimut. Setelah seketika melancapkan batang anaknya, Halimaton menarik nafas dan memasukkan kepalanya di bawah selimut, Jefri mendesah kegelian apabila terasa nafas panas emaknya di batangnya. Terasa lidah lembut emaknya mulai menjilat-jilat perlahan di atas kepala zakarnya dan kemudiannya mengulum batangnya. Jefri menekan turun belakang kepala emaknya dan mulai menghenjut batangnya keluar masuk ke dalam mulut Halimaton. Halimaton mengeluh kasar kerana dia juga mulai merasakan cipapnya berlendir. Jefri menggeliat, cuba membayangkan yang batangnya sedang dihisap oleh Hartini seperti di dalam mimpinya tetapi ternyata emaknya yang sedang melakukannya. Di dalam dirinya timbul perasaan ini semua tidak sepatutnya terjadi di antara dia dan emaknya tetapi perasaan bersalah itu hanya membuatkan batangnya bertambah tegang dan keras di dalam mulut lembab emaknya. Tangannya meraba kepala emaknya di bawah selimut, kepala itu di atas perutnya. Dia mengusap kepala itu sedang emaknya menghisap batangnya. Kain selimut yang menutupi kepalanya emaknya turun naik mengikut gerakan kepala Halimaton menghisap batang anaknya. Halimaton mendesah perlahan apabila rambutnya diusap Jefri. Mulutnya menghisap batang anaknya perlahan-lahan ke atas dan ke bawah ketika tangan anaknya mengusap-usap kepalanya yang berambut paras leher itu. Lidah emaknya menjilat-jilat kepala zakar Jefri yang berada di dalam mulutnya. Jefri dapat merasakan kepala zakarnya menyentuh kerongkong emaknya ketika batangnya dikulum dalam-dalam. Kepala zakarnya kemudian menongkat lelangit mulut emaknya. Keluhan kenikmatan terkeluar dari bibir Jefri ketika dia menutup matanya, cuba menahan kegelian dan kenikmatan sambil tangannya terus mengusap kepala emaknya. Nafas kasarnya bertalu-talu terpacul dari ruang bibirnya ketika emaknya terus mengulum-ngulum batangnya. Jefri menggeliat keghairahan, tangannya menekan kepala emaknya ke atas dan ke bawah menghisap batangnya. Emaknya hanya membiarkan perlakuannya itu dengan merenggangkan mulutnya. Jefri sudah hampir memancutkan air maninya. Halimaton mengangakan mulutnya ketika anaknya menekan kepalanya turun naik berkali-kali pada batangnya. Perlakuan itu semakin kasar, Halimaton terangguk-angguk semakin laju di batang anaknya. Jefri tidak dapat menahan diri lagi. “Aaaahhhhh…….makkkkkk…..!!!!” Dia menggelepar sambil memancutkan bertalu-talu air mani yang panas ke dalam mulut emaknya. Tangannya lesu melepaskan kepala emaknya di bawah kain selimut. Halimaton mengeluarkan kepalanya dari kain selimut. Tersipu-sipu menutup mulutnya yang penuh dengan air mani anaknya. Dia berdiri dan melangkah cepat keluar bilik dan terus ke dapur. Di dalam kelesuan, Jefri mendengar emaknya meludah air maninya ke dalam sinki dan berkumur mulut. Di dalam bilik Halimaton menggelisah seorang diri, cipapnya masih basah. Kegatalan dan ketidakselesaan kerana gelora di dalam dirinya yang belum mencapai kepuasan. Dia meramas buah dadanya sendiri dari atas baju kelawar yang dipakainya, suara desahan perlahannya kedengaran di dalam biliknya itu. Apa yang berlaku di antara dirinya dan anaknya Jefri semalam di dalam bilik air dan sebentar tadi dibayangkannya semula. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap cipapnya dan memainkan kelintitnya. Punggungnya terangkat-angkat seiring dengan gerakan jarinya sendiri. Buah dadanya terus diramas-ramasnya. Dia mendesah tertahan-tahan, kakinya kejang. “AAAAAaaarrrkkkk……aaahhhhhhHHHHHHHHHh.” Halimaton mencapai puncak sendiri. Dia terkulai di atas katil di dalam biliknya. Matanya terpejam sambil mulutnya tercungap-cungap. Tangannya terus mengusap-usap lemah cipapnya yang tebal berlendir.

    Radio di dalam bilik Halimaton berkumandang perlahan. Dia kelelahan setelah melayani nafsunya. Berat bebanku..meninggalkanmu Separuh nafas jiwaku…. sirna Bukan salahmu…..apa dayaku Mungkin cinta sejati tak berpihak.. pada kita Mata Halimaton terkebil-kebil menatap siling rumah. Dia kesal dengan apa yang telah berlaku di antaranya dan Jefri. Dia bertekad untuk menghentikan semuanya ini. Dia juga tahu ianya bukannya mudah. Cadangan Suzana untuk menjodohkannya dengan Salim akan ditimbangkannya sehalus-halusnya. Hanya dengan berkahwin semula, dia akan mempunyai seorang suami, seorang lelaki yang akan memenuhi kekosongan hidupnya, zahir dan batin. Jefri pula akan mempunyai seorang ayah. Dengan ini kehidupan mereka akan kembali normal, fikirnya. Sekurang-kurangnya dia perlu berbuat sesuatu untuk mengelakkan perhubungan terlarang di antaranya dan Jefri berpanjangan. Dia harus berkahwin semula. Itu tekadnya! Lagu nyanyian Glenn Fredly terus menemani Halimaton yang masih terkebil-kebil melayan perasaan. Kasihku..sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan karena kita berbeda Dengarkan dengarkan lagu… lagu ini Melodi rintihan hati ini Kisah kita berakhir di Januari Selamat tinggal kisah sejatiku Oh….. pergilah……….

    blueblog80

    Skandal Kilang

    Hamidi geram melihat wanita yang bekerja bersamanya itu. Tubuh wanita bertudung yang berbaju blouse coklat dan berkain skirt merah marron itu sedang menyusun makanan di rak hidangan. Tangan Hamidi rancak membancuh air di gelas tetapi matanya tajam merenung tubuh wanita itu. Lentikan punggung wanita itu kelihatan sungguh jelas meskipun ditutupi oleh blouse coklat yang labuh. Pekerja-pekerja kilang yang tadinya ramai memenuhi kantin kembali surut sebaik masa bekerja semakin hampir tiba.

    “Kak Sal, balik nanti hantarkan saya balik boleh tak? Motor saya rosaklah kak.” Hamidi bertanya kepada wanita itu.

    “Boleh. Rumah kau tak jauhkan?” tanya kak Sal.

    “Dekat je..” Jawab Hamidi kembali.

    Sebaik waktu kerja habis, Hamidi sudah siap menunggu di sebelah kereta kak Sal. Kereta Mazda berwarna biru metalik itu menjadi pengangkutan harian kak Sal untuk pergi kerja di kantin kilang elektronik tersebut. Suami kak Sal seorang pemandu lori dan sekiranya dia pulang pun lebih gemar menunggang motorsikal.

    Di dalam kereta, Hamidi menjeling peha kak Sal yang kelihatan ketat di dalam skirt merah maroon tersebut. Rasa geram semakin menebal dihati Hamidi. Pandangan matanya naik ke wajah kak Sal yang sedang leka memandu keluar dari kawasan kilang. Wajah isteri orang berusia 45 tahun itu sungguh seksi dimata Hamidi. Tambahan pula ketika itu kak Sal memakai tudung satin berwarna putih yang kilat dan licin membaluti kepalanya. Teringin rasanya anak muda itu melihat kepala isteri orang itu bergerak hebat mengolom batang kemaluannya yang keras merodok kerongkong wanita itu.

    “Apasal tengok akak macam tu?” kak Sal bertanya kepada Hamidi sambil melihatnya sebaik menyedari dia diperhatikan oleh lelaki itu.

    “Akak ni cantiklah… tak padan dah 45 tahun.” kata Hamidi.

    “Alah… tua dah akak ni Midi. Mana ada cantiknya.” kata kak Sal merendah diri sambil menekan brek sewaktu tiba di traffic light merah.

    “Betul kak… kalau la akak ni bujang lagi, atau janda ke… memang sayalah orang pertama yang nak kat akak..” kata Hamidi lagi.

    “Mmm… rumah kau simpang tu kan? ” kak Sal bertanya kepada Hamidi menukar tajuk cerita.

    “Ye kak… terus masuk simpang tu, lepas tu rumah bujang no 5 dari kanan.” jelas Hamidi.

    Kak menekan brek sebaik tiba di hadapan rumah sewa Hamidi. Kelihatan motor Hamidi tersadai di sebelah kereta kancil merah.

    “Bila rosaknya motor kau tu Midi?” tanya kak Sal.

    “Pagi tadi kak, ingatkan nak bawak kereta, tapi kawan saya nak pinjam pulak. Itu yang tumpang Ajis pagi tadi.” jawab Hamidi.

    “Itu kereta kau ke?” tanya kak Sal.

    “Ha'ah kak.. tu jelah yang saya mampu kak.. err kak Sal… nak tanya sikitlah” Hamidi agak gementar namun terus bersikap selamba.

    “Apa dia?” tanya kak Sal.

    “Malam esok kita keluar nak?” tanya Hamidi.

    “Nak ke mana?” tanya kak Sal.

    “Tengok wayang. Saya belanja. Laki akak pun belum balikkan?” tanya Hamidi.

    “Belum tu memang la belum. Lagi 3 hari lagi dia baru balik. Ni kenapa tetiba nak ajak akak ni?” tanya kak Sal pula.

    “Saja nak belanja akak. Camne ye kak?” tanya Hamidi ingin kepastian.

    “Nantilah akak tengok camne.” jawab kak Sal.

    “Alah kak… please… jomlah.. lagi akak bukan ada pun kat rumah… please…” pinta Hamidi sambil sengaja memegang peha kak Sal hingga jari-jemarinya dapat menekan tundun tembam kak Sal.

    Kak Sal terdiam sejenak. Dia cuma mengukir senyuman sambil melemparkan pandangan kosong di hadapan.

    “Oklah… tapi janji jangan bagi tau sesiapa. Nanti apa-apa hal akak mesej Midi.” jawab kak Sal.

    “Ok, jadi ye kak… terima kasih sebab tumpangkan saya.” kata Hamidi sambil melepaskan pegangannya pada peha kak Sal lalu keluar dari kereta.

    Esoknya, selepas Hamidi mengambil kak Sal, mereka terus menuju ke panggung wayang di bandar. Di dalam panggung wayang, mereka diam tidak berkata apa-apa. Khusyuk menonton cerita yang dipamerkan di layar. Tetapi sebaik kak Sal mengeluh kesejukan, Hamidi sudah berkira-kira bahawa peluangnya sudah terbuka.

    “Sejuk ye kak..” tanya Hamidi.

    “Ha'ah… sejuk sangat.. Kau tak sejuk ke Midi?” tanya kak Sal.

    “Sejuk jugak” jawab Hamidi sambil terus memegang tangan kak Sal.

    “Hmmm.. sejuknya tangan akak… takpe kak, saya ada..” kata Hamidi dan terus melilitkan tangannya ke pinggang kak Sal yang duduk di sebelahnya sambil merapatkan tubuhnya menyentuh tubuh wanita itu.

    Kak Sal pula seakan tidak kisah tubuhnya rapat bersatu dengan lelaki muda disebelahnya. Setidak-tidaknya dia dapat menghangatkan tubuhnya di dalam suasana yang serba dingin ketika itu. Namun fikiran Hamidi tidak sepenuhnya kepada cerita filem yang ditayangkan. Sebaliknya dia sebenarnya sedang asyik membelai dan mengelus pinggul kak Sal yang begitu empuk sekali dirasanya itu. Melihatkan kak Sal langsung tidak kisah pinggulnya di belai, Hamidi semakin berani untuk memulakan langkah seterusnya. Dia mula menggerakkan tangannya sehingga tapak tangannya tiba di peha kak Sal. Peha empuk isteri orang berkain sarung biru tua yang licin itu tanpa ragu-ragu lagi terus di usapnya dengan lembut. Sesekali jarinya mengikut bentuk corak ala matahari berwarna emas di kain kak Sal. Jelas sekali kak Sal tidak kisah dan membiarkan.

    Semakin lama usapan tangan Hamidi semakin naik menghampiri tundun kak Sal. Tanpa segan silu, Hamidi menyeluk tangannya masuk ke dalam baju kurung kak Sal dan terus melekap tapak tangannya di tundun tembam kak Sal. Kelihatan kak Sal bergerak sedikit tubuhnya namun masih tiada tanda-tanda penolakan darinya. Itu membuatkan Hamidi semakin berani meraba tubuh kak Sal dibahagian tundunnya. Hangat sekali Hamidi rasakan sebaik tangannya masuk ke belahan kelangkang kak Sal. Meskipun masih dilindungi oleh kain sarungnya, Hamidi masih dapat merasakan kehangatan tundun kak Sal yang tersembunyi di belahan kelangkangnya. Hamidi cuba bertindak semakin nakal dengan cuba menguis bahagian bawah tundun kak Sal, terdapat sedikit respon dari badan kak Sal yang seakan terkujat kecil sewaktu jari Hamidi menyentuhnya. Hamidi cuba cuit lagi dan kali ini lebih kuat, sehingga dapat Hamidi rasakan jarinya seperti tenggelam di pangkal belahan cipap kak Sal.

    “Ish… Midi… janganlah…” kata kak Sal sambil menarik tangan Hamidi dan diletakkan kembali di atas pehanya.

    Hamidi diam seketika, namun dia tidak berputus asa. Sekali lagi Hamidi menyeluk tangannya ke dalam baju kurung kak Sal. Tangannya terus mengusap peha kak Sal. Terasa sungguh ketat dibaluti kain sarungnya yang licin. Hamidi meraba-raba perut kak Sal yang sedikit buncit itu. Rabaan Hamidi semakin naik ke atas hingga tiba ke bukit berkembar isteri orang yang bercoli. Kak Sal diam membiarkan. Melihatkan kak Sal tidak kisah, Hamidi terus menyeluk tangannya masuk ke dalam coli kak Sal dan memekup buah dadanya. Perlahan-lahan Hamidi meramas buah dada kak Sal. Lembut dan empuk sekali meskipun saiznya hanyalah sederhana sahaja, hinggalah dia dapat menggentel punat segar yang dirasakan semakin keras dan tegang.

    Kak Sal kelihatan biasa sahaja pada mulanya namun lama kelamaan Hamidi dapat merasakan ombak nafas kak Sal semakin kuat bergelombang di dada wanita itu. Hamidi terus menggentel puting buah dada kak Sal sehingga dia dapat melihat tangan kak Sal kuat meramas kusyen yang didudukinya.

    “Kak Sal… saya stim la kak..” bisik Hamid di telinga kak Sal namun kak Sal tidak mengendahkan.

    Hamid menurunkan tangannya dari buah dada kak Sal, lalu keluar dari baju kurung wanita itu. Dia memegang tangan kak Sal lalu diangkat dan diletakkan di bonjolan batangnya yang keras membonjolankan seluar jeans yang dipakainya. Seakan kelihatan agak malu pada mulanya, tangan kak Sal akhirnya memegang erat batang Hamidi meskipun dari luar seluar. Kemudian kak Sal meramas-ramas batang keras Hamidi dan membiarkan Hamidi menyeluk tangan ke kelangkang hangatnya demi membelai cipapnya yang sudah hampir seminggu tidak dibenihkan.

    Hamidi gembira kerana kali ini tiada lagi halangan dari kak Sal. Dia pun mengusap lembut cipap kak Sal dan dia semakin ghairah kerana selain dapat meraba cipap tembam isteri orang yang licin berkain sarung satin biru tua itu, dia juga menikmati ramasan-ramasan geram di batangnya dari tangan kak Sal. Semakin lama kak Sal semakin tidak boleh tahan. Lebih-lebih lagi apabila Hamidi asyik bermain-main di biji kelentitnya yang semakin berkembang itu. Air nafsu isteri orang beranak dua itu juga semakin melimpah hingga Hamidi dapat merasakannya semakin membasahi kain sarung licin wanita itu.

    “Midi… kita keluar jom…” pinta kak Sal.

    “Ok.. jom…” jawab Hamidi sambil terus bangun dari dan menarik tangan kak Sal.

    Sewaktu menghampiri pintu keluar panggung wayang yang gelap, Hamid sempat memegang tangan kak Sal yang jalan dahulu di hadapannya dan memberhentikannya. Dia terus rapat berdiri di belakang wanita itu dan menekan bonjolan keras batangnya di belahan punggung tonggek kak Sal yang licin itu.

    “Kita cari hotel ye kak..” bisik Hamidi di telinga kak Sal.

    Kak Sal tidak menjawab sebaliknya dia melentikkan punggungnya membuatkan bonjolan keras batang Hamidi semakin kuat menekan belahan punggung wanita itu. Hamidi semakin geram dan tidak sabar untuk menikmati tubuh subur isteri orang itu.

    Hotel bajet menjadi pilihan mereka. Sesungguhnya Hamidi sememangnya tidak sabar lagi untuk menikmati tubuh wanita 45 tahun itu. Meskipun sayup-sayup terdengar laungan azan isyak, dia sudah tidak menghiraukannya lagi lalu terus sahaja memeluk tubuh kak Sal dari belakang. Tubuh ramping kak Sal di peluknya erat. Bonjolan keras di seluarnya di tekan berkali-kali di punggung kak Sal. Hamidi bernafas penuh nafsu di leher kak Sal yang ditutupi tudung berwarna putih. Tangan Hamidi mengusap perut kak Sal yang gebu membuncit. Empuk sekali daging perut isteri orang beranak dua itu. Kelicinan baju kurung satin berwarna biru tua yang bercorak mentari berwarna emas itu membuatkan Hamidi bernafsu sekali meraba tubuh wanita itu. Sebelah tangannya naik ke buah dada dan sebelah lagi turun ke tundun tembam. Kedua-dua tangannya tidak henti meraba tubuh kak Sal hingga wanita itu sendiri mengeluh menandakan dirinya semakin ditakluki nafsu.

    Kak Sal melingkarkan tangan ke belakang tubuhnya mencari batang Hamidi yang keras membonjol menekan-nekan punggungnya. Batang keras Hamidi di genggam kuat dan sempat dia meramas batang lelaki muda yang berahi kepadanya itu. Kak Sal membuka zip seluar Hamidi dan menarik batang kemaluan lelaki muda itu dengan mudah kerana Hamidi tidak memakai seluar dalam. Hamidi mengeluh nafsu apabila dia merasakan batangnya digoncang perlahan dan penuh kelembutan oleh tangan kak Sal.

    “Emmm… saya stim la kat akak…” bisik Hamidi.

    Kak Sal diam tanpa bicara. Dia sendiri semakin bernafsu apabila rabaan Hamidi semakin hebat menggosok cipapnya yang semakin terangsang. Kak Sal lantas berpusing dan berdiri berhadapan dengan Hamidi. Dia mendongakkan wajahnya memandang Hamidi sambil mengocok batang keras Hamidi di perutnya. Hamidi semakin ghairah apabila kak Sal berkali-kali menekan batang kerasnya di permukaan perutnya yang ditutupi oleh baju kurung yang licin. Mereka berdua pun berkucupan dan saling bermain lidah. Nafas kak Sal semakin kuat dirasai Hamidi.

    Kemudian kak Sal turun berlutut di hadapan Hamidi. Wajahnya yang bertudung itu manis tersenyum melihat batang kemaluan Hamidi yang digenggam di hadapan wajahnya. Kak Sal lantas menjilat kepala kembang Hamidi. Hamidi mengeluh kesedapan tatkala lidah kak Sal menjilat seluruh kepala kembangnya, termasuklah lubang kencingnya. Kemudian kak Sal menyumbat batang Hamidi masuk sepenuhnya ke dalam mulut. Bibirnya rapat menyentuh bulu kemaluan Hamidi dan dia membiarkan batang Hamidi terendam dengan agak dalam hingga mencecah anak tekaknya sendiri.

    Hamidi tunduk melihat batangnya hilang di dalam mulut kak Sal. Kemudian kak Sal mula menghenjut mulutnya maju mundur hingga batang keras Hamidi keluar masuk mulutnya yang berbibir mungil itu. Lidahnya seringkali bermain-main di batang Hamidi membuatkan Hamidi begitu asyik sekali menikmatinya. Hamidi mengusap kepala kak Sal yang bertudung. Nafsunya semakin ghairah melihat kepala kak Sal yang bertudung putih itu bergerak mengolom batang kemaluannya. Hamidi tidak tahu kenapa dia benar-benar tidak mampu membendung rasa berahinya. Dia tahu air maninya bila-bila sahaja akan meletus keluar. Namun kesedapan batangnya dikolom mulut kak Sal membuatkan dia seakan teragak-agak untuk memberhentikan hisapan nikmat wanita itu.

    Semakin lama Hamidi semakin tidak tahan. Segera dia menarik batangnya keluar dari mulut kak Sal. Air maninya hampir sahaja mahu memancut keluar ke dunia. Kak Sal yang seakan tergamam kerana keasyikannya menghisap batang lelaki terganggu terus sahaja berdiri membelakangi Hamidi dan menekan punggungnya ke batang kemaluan lelaki itu. Sebaik sahaja Hamidi merasakan batang kerasnya yang masih berlumuran dengan air liur kak Sal menyentuh rapat punggung kak Sal yang menonggek dan dibaluti kain yang licin itu, nafsunya serta merta tidak tertahankan lagi. Menyembur air maninya di punggung kak Sal yang masih berbaju kurung licin itu.

    “Kak Salll… ohh… ” rengek Hamidi sambil menahan air maninya dari terpancut lagi sambil menarik tubuhnya agar batangnya tidak menyentuh tubuh kak Sal.

    Kak Sal menoleh dan melihat lubang kemaluan batang Hamidi menitik beberapa titisan air mani. Dia lantas melentikkan punggungnya dan menarik bahagian belakang bajunya dan terlihat terdapat sisa air mani Hamidi yang dilepaskan ada di punggung baju kurungnya, tepat di tengah-tengah corak mentari berwarna emas. Tidak berapa banyak nampaknya.

    “Dah keluar tu macam mana?” tanya kak Sal.

    “Tak pe kak… saya dapat tahan dari keluar semua… ” jelas Hamidi ringkas.

    “Tak tahan sangat nampak…” sindir kak Sal yang merangkak naik ke atas katil.

    Hamidi ikut naik ke atas katil dan terus memeluk kak Sal.

    “Memang tak tahan kak…. dah lama saya stim kat akak tau…” kata Hamidi.

    Mereka berpelukan dan berkucupan lagi. Hamidi sempat menanggalkan seluar jeans dan menarik tangan kak Sal memegang batangnya yang masih keras. Kak Sal melancapkan Hamidi menggunakan baju kurungnya yang licin dan itu membuatkan nafsu Hamidi semakin ghairah ingin menyetubuhi kak Sal. Hamidi menyelak kain sarung kak Sal ke atas dan mengusap peha kak Sal yang mulus itu. Kemudian tangannya mula meraba cipap kak Sal. Seluar dalam kak Sal ternyata semakin lembap. Jelas sudah bahawa wanita itu juga sudah semakin ghairah ingin disetubuhi.

    Hamidi melorotkan seluar dalam kak Sal. Tundun tembam milik kak Sal kelihatannya kemas berbulu nipis. Hamidi terus naik ke atas tubuh kak Sal yang terlentang dan tanpa dipinta, kak Sal terus memegang batang keras Hamidi dan dipandu agar menuju ke belahan cipapnya yang sedia menanti. Sebaik Hamidi merasakan hujung batangnya memasuki muara lubang cipap kak Sal, dia terus menekan batangnya masuk secara keseluruhannya.

    “Ouhhhh…. Midi….” kak Sal merengek bernafsu apabila lubang kemaluannya dijolok dalam oleh Hamidi.

    Tubuhnya melentik sewaktu menerima kemasukan batang Hamidi yang keras itu. Hamidi terus sahaja menjolok lubang cipap kak Sal yang licin dan basah itu. Henjutan demi henjutan pun mula menghanyutkan mereka berdua di alam persetubuhan yang melazatkan. Kak Sal merasakan sungguh nikmat di jolok batang keras Hamidi yang meneroka sungguh dalam. Hamidi pula merasakan sungguh nikmat sekali menjolok lubang licin kak Sal sambil dapat melihat wajah kak Sal yang masih bertudung dan terlentang di atas katil.

    Sesekali Hamidi menekan kuat batangnya agak dalam dan diam beberapa ketika sambil memeluk tubuh wanita itu dan menciumi bahu serta lengan kak Sal yang berbaju kurung licin. Hamidi dapat merasakan kak Sal mengemut batangnya kuat. Hamidi menyambung kembali menghenjut lubang kemaluan kak Sal sehingga dia merasakan erangan kak Sal menjadi semakin kuat dan juga tindak balas kak Sal juga semakin ganas.

    Kak Sal akhirnya mencapai kemuncak persetubuhan. Perutnya mengempis dan tubuhnya mengejang sambil memeluk Hamidi. Dapat Hamidi rasakan lubang kak Sal semakin licin dan ianya membuatkan Hamidi semakin goyah dalam pelayaran. Segera Hamidi menekan batangnya di dalam cipap kak Sal sedalam-dalamnya dan menciumi tengkuk dan bahu wanita itu.

    Sebaik kak Sal kembali tenang, Hamidi pun mengeluarkan batangnya yang bukan sahaja berlumuran, malah berciciran dengan cairan likat dari lubang cipap kak Sal. Kak Sal tersenyum melihat Hamidi yang berlutut di sisinya. Batang Hamidi tegak mengeras, tanda masih belum puas menikmati tubuhnya. Bagaikan faham apa kehendak lelaki itu, kak Sal terus mengiring membelakangi Hamidi. Dia terus menyelak kainnya ke pinggang dan mempamerkan punggung lebarnya yang gebu membulat kepada Hamidi. Kak Sal menarik batang Hamidi menuju ke belahan cipapnya. Hamidi bagaikan terpukau melihat punggung kak Sal. Sedar-sedar batangnya sudah disumbatkan oleh kak Sal memasuki lubang persetubuhan tadi. Tangan Hamidi terus berpaut pada pinggul kak Sal. Kelembutan daging pinggulnya yang empuk dan lentikan pinggangnya yang ramping mendorong Hamidi untuk memacu batangnya memasuki tubuh isteri orang itu sekali lagi dengan ghairahnya.

    Merengek kak Sal sewaktu dihenjut batang kemaluan Hamidi yang keras menjolok lubang cipapnya. Dalam keadaan mengiring itu, dia melihat Hamidi yang sedang menikmati pemandangan tubuhnya yang seksi itu sambil bergerak tanpa henti menghenjut tubuhnya. Dia ghairah sekali kerana batang Hamidi masih keras dan dalam meneroka lubang kelaminnya.

    Hamidi pula begitu ghairah sekali melihat tubuh kak Sal yang masih berbaju kurung satin berwarna biru tua itu. Wajah kak Sal manis sekali dalam keadaan bernafsu begitu, walau pun tudung dikepalanya kelihatan tidak sekemas mula-mula tadi.

    Seterusnya Hamidi meminta kak Sal menonggeng. Kain sarung kak Sal di selak ke pinggang. Punggung kak Sal yang melebar itu di usapnya geram

    “Geram saya kat punggung akak..” kata Hamidi.

    “Akak tau…” kata kak Sal pula.

    Hamidi pun memasukkan batangnya ke dalam cipap kak Sal. Melentik pinggang kak Sal sebaik batang Hamidi menorobos masuk lubang kemaluan kak Sal. Sementara Hamidi pula semakin tidak tahan melihat lentikan pinggang ramping kak Sal yang melentik membuatkan punggung wanita itu semakin menungging dengan seksi. Air maninya semakin hampir hendak keluar meskipun dia baru sahaja menghenjut punggung kak Sal yang tonggek berlemak itu. Demi menyelamatkan keadaan agar tidak terpancut dan mampu bermain lebih lama, Hamidi mencabut batangnya keluar. Namun malangnya, sebaik batangnya dicabut keluar, air maninya memancut keluar dengan kuat dan laju tepat ke belakang tubuh kak Sal.

    “Oooohhh Kak Salllll….. Ahhhhhh….” Hamidi mengeluh penuh nafsu sambil menggoncang batangnya yang sedang kuat memuntahkan segala isi kantung maninya.

    Kak Sal pula dapat merasakan air mani Hamidi yang hangat bagaikan hujan menimpa belakang tubuhnya. Dapat dia merasakan air mani lelaki itu meresap dan menembusi baju kurungnya yang licin itu. Kak Sal membiarkan Hamidi memuaskan nafsunya menembak tubuhnya dengan air maninya.

    “Kak… hari ni motor saya tak rosak. Tapi rumah saya tak ada orang. Jadi balik nanti akak singgah rumah saya kejap boleh tak?” tanya Hamidi kepada kak Sal yang sedang berdiri memerhatikan para pekerja-pekerja kilang sedang menjamu selera di ruang makan kantin.

    “Boleh…” jawab kak Sal sambil tersenyum menoleh kepada Hamidi.

    Hamidi tersenyum sendiri, pasti hari ini dia bakal menikmati lagi persetubuhan seperti malam semalamnya. Tubuh kak Sal yang berbaju T biru lengan panjang dan berkain skirt coklat yang sendat di punggung itu bagaikan menggamit nafsunya untuk menyetubuhi wanita itu di situ juga. Hamidi berdiri dari kerusi dan melalui belakang kak Sal sambil sempat meramas punggung isteri orang itu.

    Kak Sal tersenyum dan membiarkan. Dia tahu, beberapa jam sahaja lagi dia akan bersetubuh dengan lelaki itu. Kak Sal tersenyum penuh makna.

    ylza

    Park dulu..nnti baca..

    shemyhot

    Best cerita ni

    19.12.2020

    Hotel Seri Malaysia Kuala Terengganu

    Okay..sebab dah boleh rentas negeri kan,so aku pun balik ke kampung suami aku di Terengganu..kitaorg dah gerak since Khamis aritu..esok Ahad nak gerak balik Shah Alam dah..

    And kali ni satu family aku ikut balik ganu gak..tapi diorang duduk homestay la..aku duduk rumah in laws

    So since mlm ni last aku kat sini, kitaorg pun arrange nak buat dinner..both families

    And we chose Hotel Seri Malaysia Kuala Terengganu sbb dia ada promo steamboat grill-RM70 for 4 org makan..murah kan.

    So aku baru dpt tau yg birthday adik ipar aku yg paling bongsu isnin ni..so aku apa lagi...gigih ye gi cari kek nak bwk to celebrate mlm ni

    Actually family husband aku sgt lain..pendiam..they dont really talk to each other...sbb suami aku ada 3 adik lelaki and 1 perempuan..and ayah dah takde...dah 4 tahun meninggal..

    Sejak ayah diorang meninggal diorang ni mcm tak close..sbb according to husband aku ayah diorang ni ckp byk sikit...mak diorang yg pendiam..so aku kalau dgn mak mertua aku kitaorg mmg tak byk ckp sbb dua2 pendiam..

    Mak mertua aku ni sgt chill and mmg dia xmasuk campur urusan anak sgt..so anak2 tend to buat hal masing2...and maybe dia depressed sbb lost her husband...

    So tadi masa aku gigih nak cari kek husband aku kata takyah..diorang tak makan..and tak biasa celebrate bday ni..(kalau family aku tiap2 bulan ok celebrate)..and last diorang celebrate2 ni masa in year 2004... tapi aku tak kira aku gigih cari sampai dpt..and guess what ada kedai kek ni boleh buat kek last minute...aku order 12.30pm..4.00pm kek dah siap for pick up

    So dinner went well..cuma sorang adik ipar aku tak join..sbb sibuk main bola ke apa ntah..sian aku tgk mak mertua aku..masa dlm kereta nak pergi tadi dia dah call anak dia tu suruh balik...masa makan dia call byk kali...and nampak la dia tak tenang...mcm sedih pun ada gak

    Masa dulu aku balik pun pernah jadi mcm ni...aku ajak kuar dinner tp 2 org adik ipar aku tak join..mak mertua aku call2..and nampak not at ease

    So aku faham perasaan dia tadi..mungkin malu kat parents aku jugak kot...and jarang anak2 dia semua ada...and sampai ke sudah adik ipar aku tu tak dtg2

    So the celebration went well...sengih besar adik ipar bongsu aku tu..ye la..dia baru 15 tahun..dia ckp dia xsuka kek..maybe sebab tak biasa..aku ckp makan je🤣🤣🤣

    I hope family husband aku happy...bak kata suami aku...family dia tak broken cuma tak close.

    I hope mak mertua aku happy tadi tgk anak2 dia makan..and yela...sorang lagi adik ipar aku tu..tak pernah kuar bilik langsung...last aku nampak dia betul2 masa kenduri aku tahun lepas🤣🤣🤣..padahal dia ada je kat rumah everytime kitaorg balik tapi dia akan duduk bilik je...ni tadi baru aku nampak dia..enjoy makan2...too bad la yg sorang lagi takde..kalau tak perfect dah

    And most importantly suami aku pun happy. Dulu masa aku heartbroken aku pernah gak doa kalau aku ada jodoh, jodohkan dengan someone yg perlukan aku..bukan setakat nak aku sahaja..

    Guess what? Maybe my husband needs me in his life?maybe his family needs me too??

    Haha.Perasan🙊

    TAK SEMUA ORANG ADA BULU LEBAT KAT JARI 🤚🏼

    _

    Masalah ni selalu dihadapi ladies yang nak Mak Mertua or Husband sarung CINCIN kat jari 💍

    _
    Jom follow these simple and easy steps to have smooth skin! ✨
    _
    #wawawax #hairremoval #madubuangbulu #wawawaxtestimoni #wawawaxfeedback2021 #wawawaxfreepos #wawawaxfreecod #wawawaxbuangbuluorganik #wawawaxunikl #wawawaxpavilion #wawawaxberanang #wawawaxkajang #wawawaxhululangat #wawawaxbandarbaruampang #wawawaxbandartasikkesuma #wawawaxrinching #wawawaxremovehair #buangbulu #bakalpengantin2021 #mua2021makeup (at Setapak Central)
    https://www.instagram.com/p/CTJHfzNheN7/?utm_medium=tumb
    lr

    SAMBUNGANYA LG

    Sesudah si kembar tdo aku turun kebawah tgk bpk sudah pun membuka filem blue, aku pun teros kedapanya, smbil menonton, bpk meras2 tetek ku, tgn ku x lekang dri btg nya, filem lum abis satu cite, btg bpak dah pin d dlm cipap ku, dan kami pun same2 belayar, mlm tu smpi kesubuh, blik dri menghantar si kembar kami lakukan lg sex sepuas2 nya, pukul 8 pg kami dh bogel setiap ruang d rumah ku kami lakukan sex, x kira la d mane je, sbln belalu suami pun pulang, bpak pun ingin pulang ke kg sbb dh sbln x melihat kebun pisang nya, dab 3 ari lepas tu suami ajak ku main, aku bilang pnt,

    Dan kini aku dah pun melahir ank bpk 3 org, tapi kami masih lg kerap laku kan sex jilau ada mase free n terluang, kadang suami anta g kerja, tpi aku cuti pade ari itu, suami g ofisnya, aku d jemput bpak blik ke rumah ku, kami beradu tenaga, pasti nya aku yg tewas duluan, ternyata bpak gagah selepas aku melahir ank bpaj yg kedua, aku terlalu sygkan bpk, aku bg dia dare jubur ku, aku rela bpak anal ku, aku puas bersame mertua ku, ketika aku membuat catitan ini, aku bru saje lepas d anal mertua, sbb skrg aku tgh dtg haid, skrg mertua sedang baring d blik hotel ini, yg aku sewa selame 3 ari 2 mlm, bpk sangup dtg dri melaka ke pahang, rumah ku dgn suami d n.9, sbb ape aku ke pahang, sbb kena krusus selame 3 ari, aku call bpk suruh g pahang, hotel ini, sempai ku d phg n d hotel bru saje merebahkan diri d katil, pintu bilik d ketuk, aku buka tgk. Bpk dah ad d dpan pintu, aku tarik tanganya tros gomol, dan aktiviti kami pun berjalan lancar.

    Sesudah ruond ke 3,aku bru tanya bapak, bpk bilang ape same mak, dia. Bilang mahu pergi mancing ngan kwanya d mersing johor selame 3 ari 2 mlm, ari ni ari las aku d phg, dah dh 2 ari bpk mertua anal ku, kerane mlm pertama kemi d hotel ni, aku dtg blan, so bg la bpk main bontot, suami ku sendiri x penah merase bontot tu, skrg aku bleh d gelar isteri durjana dan menantu x guna, hanya d guna bpk mertua, skrg sudah 13 thun kami jalinkan hubungan haram, memang benar ustat ckp, yg haram itu lg sdap, cipap ku sudah 4 jari boleh masuk, bontot ku 3 jari boleh masuk, tpi bpk tetap syg aku, aku bilang pnh x bpk nk trai 2 lg manantu bpk, bpak ckp x stim tgk dia org, setelah rase watie, aku senyum, ok sekian saje sejarah hidup, bapk sudah bgun, sblm kami chek out kmi nk buat lg sex, ok u all para wanita, jgn segan2 lau geram n stim tgk bapak mertua, goda je dia, pastu x mengecewakan, sbb scandal ngan mertua, muka ank pun x de beza ngan suami, sbb satu darah, ok u all jumpe lg.

    Sekian, #watie isteri durjana#

    MAK. ❤️

    Mak tu,

    Walau mulutnya marah, tapi hatinya tidak.

    Mak tu,

    Walau dia kata lantaklah kamu, tapi otaknya masih fikirkan hal kamu.

    Mak tu,

    Walau dia kata taknak makan sudah, tapi sedar² lauk kegemaran kamu ada kat atas meja.

    Mak tu,

    Walau dia kata kamu buat salah kamu tanggung sendiri, tapi dia yg tak tidur malam fikirkan masalah kamu, tahu² dia yg bagi jalan utk kamu selesaikan masalah kamu.

    Mak tu,

    Walau dia kata kamu jahat, degil, sampai dia penat bagi nasihat, tapi dlm setiap solatnya ada doa utk kamu.

    Mak tu,

    Walau kamu dah ada keluarga sendiri, tapi dia masih risaukan kesihatan kamu.

    Mak tu,

    Walau kamu dah besar panjang & tinggal jauh darinya, tapi dia masih gembira jika dpt masakkan & sendukkan nasi ke pinggan anak²nya.

    Mak tu,

    Walau katanya dia dah tua nak rehat taknak masak dah, tapi dialah paling sibuk memasak bila tahu anaknya nak balik makan.

    Mak tu,

    Walau nampak dia letih, tapi hatinya paling gembira bila lihat anaknya makan masakannya dgn penuh selera.

    Mak tu,

    Walau mulutnya kata dia ok, tapi hatinya Allah je yg tahu.

    Mak tu,

    Walau dia makin tua makin lupa, tapi dia tak pernah lupa janji anak²nya.

    Mak tu,

    Walau dia kelihatan tenang dikala kamu sedang susah, tapi dialah yg sebenarnya paling sedih.

    Mak tu,

    Walau dia kelihatan kuat, tapi dialah paling lemah bila anaknya susah.

    Mak tu,

    Walau dia cakap dia tak suka apa yg kamu buat, tapi dlm diamnya dia cuba mengikut apa yg kamu mahu.

    Mak tu,

    Tiada gantinya walau berapa harta yg kita ada. Tiada gantinya walau dia buruk atau miskin. Tiada gantinya walau siapapun kamu. Tiada gantinya walau kau dpt mak angkat, mak mertua atau mak apapun yg dilihat jauh lebih sempurna, namun Mak kita takkan pernah sama dgn sesiapa. Sebab dia mak kita...

    DIA MAK KITA~

    Sayangilah mak sementara dia masih ada. Kerana doanya tiada hijab. Hilanglah satu rahmat bila Mak kembali kepada Pencipta-Nya.

    SAMBUNGAN

    Bpak ckp nak dogy, kali ni dia melutot pula, smbil tu dia ckp, cipap sempit mcm ni dia biar2kan je, dlm mase yg same bapak menarik rambut ku dan menghentak2 btgnya sdalam2 nya, aku pun menjerit2, dan berkate, hentakan btg bapak padu, puaskan watie bapk, ketika itu aku pikir dunia ni hanya aku berdua, aku dan x terpikir mak mertua, adk2 ank2ku, yg pentik nafsu ku hampir 45,50 mnit akhir nya dgn satu hentakan kuat bapak melepaskan 6.7 das tembakan mani nya betol2 d dlm rahim ku, ketika itu aku pun dah climax yg ke 5x nya, dan aku teros menyarap mertua ku d atas blakang ku, btg nya masih terendam d dlm cipp ku, dlm 5 mnit lepas tu bpak pun mencabut btg nya, dlm mase yg same dia mencabut btg nya, kedengaran ceplup, dan kami pun siap2kan diri hujan pun mule reda, aku pun pulang serta membawa daun pisang, tetapi aku tidak teros masuk, sblik aku masuk blik air n mandi, buat2 mcm xde ape2, mak tanya td teduh kat mane, aku ckp kat pondok blakang, oooo ni kamu teros mandi la ea, aku jwap ea mak, takut demam mak,

    Lepas je magrib kami pun mqkn ramai2 sesudah mkn tu, aku mencuci pingan mangkok, sedang asik cuci pingan tu, suami ku bilang ingin kluar berjumpe kwan2 nya yg sdah lame tdak jumpe, aku bilang pulang jam berape, suami kate lwat sikit, dlm pukul 12 gitu, kalau ayang nk tdo, tido la dulu, aku senyum je, kemudian adk2 ipar ku pun keruwang tamu untuk bermain ngan si kembar sdang melayan nenek nya tgk tv, bpak mertua berbisik dgan ku, td bpak dgar man nak kluar ea, aku jwap ea, bpk bilang boleh bpak masuk bilik watie, aku terkejut, n jwap gile bapak awal lg, mak adk2 ada, dia tarik muka, aku pun ckp bpk tungu pat siang td, tpi bilang same mak yg bapak kluar g warung atau surau, kol 8,15 watie tungu kat pondok,

    Aku pun siapkan keja, teros ke dia org, x smpi 10 aku bilang nak rehat kat blik, ank2 aku ajak tpi ipar2 ku x bg, dia nak main2 same, jadik aku senyum lebar, aku pun masuk blik, x smpi 5 mnit aku pelan kluar tgk dia org asik tgk tv, aku pun pelan2 kluar n kunci pintu blik teros g dpur ikot pintu menuju ke pondok, sesampai d pondok bpk dah menantikan ku, sambil isap rokok, aku lihat dia dah pun cume memakai suar dlm nya saje, kain bju serta kopiah nya dah siap tergantung rapi, aku naik teros saje bpk tutup pintu nya kunci, dan kami romen mcm pengantin baru start dri pukul 8 smpi pukul 11,30,aku ngan bpak main 2 ruond, 2 ruond tu semua lepas kat dlm, puas aku, selepas 3 bln nk masuk 4 bln lepas tu aku d sahkan mengadung 3 bln, blik dri klinik aku bepikir aku main ngan suami bru 2x lepas blik dri kg 3 ari, dan sbln lepas tu, sah ini ank bpak, aku menalipun bapak mengatekan aku mengandung ank bpak, bpk gembira bila dgar mcm tu, kemudia bru suami ku tahu yg aku mengandung, slang 4 blan lepas tu ketika kandungan ku 7 bln suami d tugaskan ke indonisia selame sbln, d pendikan cite suami call kluarga nya adk2 x dpt tlg sbb nak axzem, yg bongsu sklh, mak pula kena jaga isteri adk ipar berpantang, jadik suami menyuruh bpk duduk dgn ku, sbb dia kuwater klu2 ad ape2, sbb aku bekerja,

    Bpk pun setuju je, aku pun mengikot saje, dgn muka agak sedih, tpi dlm hati gembira bagai menang loteri, ptg tu bpak smpi memandu kereta nya, dlm 1 jam lebeh saje dri kg suami, suami ku sambut dgan senyum, sementara aku menungu d dpan pintu saje sbb pembawakan, si kembar sdang bermain d pan tv, mlm tu dua benar bebual, aku pun berehat saje d blik, mlm tu aku ngan suami main, tpi 1 ruond je, suami. Bilang takut penat sbb esok pg2 dia kena pergi airport, pgi tu pun aku menyiapkan ank2 untuk d hantar ke taska, padehal. Ketika itu ambil cuti tahunan selame 2 ari bemule ari tu, tetapi suami tdak tahu, kami pun kluar rumah bersame bpak, serta ank2 kami, kami hantar dulu ank kami ke taska, kemudian ke airport, tepat pukul 10 pg, suami ku menaiki kapal dan kami menungu kapal smpi tdak kelihatan, dlm pejlnan pulang bpk asek usap2 perot ku yg memboyot jgn nkl2 ke ank bpk, sian ibu, smpi d rumah, kami masuk tutup pintu kunci teros kami gomol anta satu same lain, kami x hiraukan jiran2, sbb umah kami banglo sbijik2 dan kwasan elit, hanya org2 tertentu saje leh memasuki kwasan taman kami, bpak teros mengomol ku, bpak membaringkan ku d sofa, baju kami bertaburan, kami bogel, kami mandi peluh, mani bpak bertaburan atas tetek ku, hari tu kami bgai pengantin, sesudah selesai ruond oun, suami call keja elok2 dia sudah smpi d pejabat nya, jaga kandunganya, tpi dlm mase yg same aku sdang belai btg bpak dia, smbil nontot filem blue yg d beli bpk mertua,

    Aku mematikan bualan ngan suami, kami lanjutkan lg hubungan sex, tepat puluk 5.30, dri pukul 11 pg smpi pukul 5.30 ptg kami lakukan sex 3 ruond, aku pun mandi dan aku bersiap2 nak mengambil kembar ku, mlm tu kebetulan pun si kmbr nk tido awal pula mlm tu, sesudah si kembar tdo,

    'dimalukan depan orang'?

    Lahh dah pernah kena sejak dari kecik.

    Orang lain risau kalau mak mertua tak best kan?

    Aku, mak aku sendiri dah banyak kali buat aku cmtu depan mak2 sedara ☺️

    Sometimes i do hope and pray my in laws are one of the nikmat or gifts yg Allah akan bagi. Kerana mereka orang yg baik2.

    Aku jadi terasing atau tak rapat dengan mak, one of the factors adalah sebab sifat yang berlainan.

    Adik perempuan aku diorang ikut je mak aku. Aku pulak jenis rebel. Aku fight untuk jadi diri aku sendiri. Maka tak hairan bila tengok aku tak sama dengan adik2 perempuan aku yg lain.

    Diorang berpakaian ahli-ahli syurga. 😌

    Aku ni berpakaian yg aku selesa dan tenang. (Asalkan menutup aurat, i don't think it's a problem)

    Kak ipar ku

    Hai semua, bertemu lagi kita. Kali ni kisah bagaimana aku dapat bermain dengan Kak ipar ku yang Cun melecun. Cerita ini juga dituju khas kepada TengkuNadia yang aksik kena raba. Sorry….. I love your story Tengku……. Okeylah kita teruskan dengan kisah aku. sebelum itu pastikan engkau orang siapkan losyen dulu kat PC.( hehehe..faham-faham dah ler….). Kakak iparku ni Namanya Lina ( bukan nama sebenar) umurnya sebaya dengan aku dalam usia lewat 38an tapi belum berkahwin. Aku berkhawin dengan adik dia Liza berumur 25tn. Mungkin kerana kedudukannya jawatan dan kelulusan yang tinggi menakutkan orang nak meminang beliau walaupun beliau sangat cantik dan berkedudukan. Kami tinggal di utara semenanjung. Oleh kerana beliau tinggal seorang dirumah yang dibelinya. Beliau meminta aku dan isteri aku tinggal bersama-sama beliau. Cadangan ini juga mendapat restu dari mak mertua aku yang selalu bimbang dengan beliau kerana tinggal seorang. Maka aku pun pindah dan tinggal bersama-sama beliau dan kini sudah hampir 8 bulan aku duduk free tak payah bayar sewa. Kakak iparku ini berkulit putih gebu dan berbulu roma lebat , rambut lurus paras bahu dan amat menarik mata memandang. Sepanjang dirumah beliau sentiasa berbaju kurung dan agak sukar aku nak lihat tempat-tempat berahi seperti lurah dada atau sebagainya kerana beliau sentiasa berwaspada ketika berdepan dangan aku ketika makan atau menonton tv bersama-sama. Aku memang respek habis kat kakak ipar aku nie. Walaupun tinggal bersama kami keluar kerja berasingan. Kebiasaannya aku dan isteri aku akan keluar awal dengan kereta aku sebab kami masuk kerja jam 8.00 pagi dan kakak ipar aku keluar lewat dgn. keretanya . Kami jarang bertembung masa nak ke pejabat kecualai waktu makan malam bersama . Okeylah nak jadi cerita pada satu hari aku rasa tak sihat dan rasa tak nak kerja dan menyuruh isteri aku memandu sendiri kereta ke pejabatnya. Dan aku menyambung tidur aku setelah isteri aku keluar . Sekitar jam 10.00 tgh hari aku bangun nak mandi dan perlu melepasi bilik kakak iparku tiba-tiba aku terdengar suara orang mengerang, kuat pula tu dari bilik kak ipar aku. Timbul rasa aku nak ambil tau apa yang sebenarnya berlaku, manalah tau kalau2 dia sakit ke? atau hal2 tak baik berlaku padanya. Aku bergerak perlahan-lahan kearah lubang kunci pintu dan aku mengintai. Terkejut berok aku kerana aku melihat kak ipar aku tanpa sehelai benang dibadannya menyandar dibahu katil, mengangkang kaki sambil mengosok-gosok pantatnya yang putih dan berbulu cantik manakala tangan satu lagi meramas-ramas tetek bersaiz 34b. Ooo… Ini kerja Kak iparku rupanya. Aku teruskan aktiviti mengintai dengan penuh nafsu kerana ini adalah kali pertama aku dapat lihat tubuh badan kak ipar aku tanpa sebarang baju dan ini sukar dipercayai. Aku pun naik stim habis tengok live show dari kak ipar aku dan mengurut-urut kote aku sambil mengintai dan mula melancap seiring jarinya di lubang pantatnya. Di kepala aku mula timbul keinginan sex nak main ngan kakak ipar aku ni. Aku memutar tombol pintu rupa-rupanya tak berkunci. Aku membuka pelahan-lahan dan sudut ini aku dapat lihat lebih jelas dari lubang pintu. Pantatnya yang merah dan berair itu, Kak ipar aku begitu asyik masih tidak sedar aku mengintai dia. Hampir 10minit, tiba-tiba kak ipar aku mengerang agak kuat` ohhh……… ‘ sambil mengepit pahanya. Mendengar suaranya yang mengerang menambah nafsu ku sambil merancakkan aktiviti melancap kian laju. Kak ipar aku mengerang bertambah kuat ‘ Aghhh………ooooohh……’. Tanpa diduga aku pun terkeluar suara yang agak kuat darinya bila terpancut `Aghhh…………….’ . Kak Ipar aku terkejut dan meoleh kearah ku. `Adik ! , buat apa…….. buat apa kat situ ? kenapa berbogel pula ?’ jerit kak ipar aku sambil menarik selimut menutup badan nya yang masih bogel. Aku naik panik tapi buat der ajer. `Saya .. saya tengok akak tadi …saya tak tahan so tumpang ……. sama kak ’ aku yang masih berbogel memberanikan diri menolak pintu lebih luas dan menuju kearahnya. ` Adik Jangan masuk sini …. naper bogel … tak malu kat akak ker ? katanya. Aku hanya berdiam diri seketika melihat tingkahlakunya yang mengelabah. Apa nak jadi jadilah, Aku nekad. `Eee…. malunya akak….jadi adik dah lama ke kat situ ? ‘ merah padam muka kak ipar aku. ` aha , semua …‘ jawap ku sambil mengangguk. `Naper adik buat camni kat akak…malu akak dik ‘sambil menutup mukanya yang mula nak menitis air mata. ` kan adik dah keluar ngan liza pergi kerja tadi ‘ Tanya kay ipar aku. ` Liza keluar sorang drive sendiri , saya malas nak pergi kerja … mana saya tau akak tengah tu tadi ’ jelasku sambil berdiri di muka pintu. ` Eeeee…. malunya akak dik…. Habis adik nampak tadi…? dia glabah. ` aha nampak semua dari mula sampai habis’ kataku ` naper jadi cam niiiiiii….. ’ keluhnya ` Alah biasa lah akak , apa nak dimalukan …saya pun biasa buat sorang2 juga kalau Liza (adiknya) tak ada ’ pajat aku sambil bergerak kearah kak ipar dlm keadaan masih berbogel. ` Malunya…dik, Ni, adik nak buat apa nii kat akak, adik jangan buat bukan-bukan dik ” tapi matanya aksyik melihat kearah batang aku semasa aku berjalan dan duduk dikatil hujung kakinya. ` Tadi saya terdengar lepas tu ternampak dan saya stim lah ngan kakak ‘ kata aku sambil mengurut-urut kakinya dari luar selimut tapi dia melarikan lakinya. Aku nekad nak main juga ngan dia hari ni. Usaha pasti berjaya itu prinsip aku , hehehe. `Adik, jangan adik… ni akak tau , jangan buat camni … adik suami adik akak tau ? ’ kata kak ipar aku sambil menutup badan dengan selimut cuba melarikan diri dariku. Aku lihat muka dia merah dan suara terketar-ketar, takut. Malulah kot tapi aku tak perduli. ` Please akak, adik tak tahan ni … i tau akak pun nak kalau tak naper akak buat tu tadi …’ ayat aku nak nak memerangkap dia. Aku melompat naik ke atas katil menindihnya sambil memegang kedua tangannya yang meronta2 sambil mencuba untuk berkucupan. Kakak ipar aku cuba meronta, aku terus mengomol mencium leher dan menjilat-jilat sekitar cuping telinganya.( Ini part kelemahan wanita yang pernah ku kenali ). ` isyyyy …..janganlah dik …. kak tak suka lah ….’ dia merayu. Aku masih teruskan meromennya. Selang beberapa ketika ia mula berdesis ` mmmmpp…….. aghhhhh……’ Aku dapat rasakan nafasnya kian laju dan rontaannya kian lemah. Aku merenong mukanya dan bersuara. ` Give me your kiss lips ‘. Kata ku lalu mencium mulutnya. Beliau memejam mata tapi tidak membantah tindakkan aku. Mulanya tiada respon lama kelamaan dia mula membalas dan menyedut-nyedut lidahku. Ketika ini baru aku melepaskan tangannya. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa ketika. Dia mula bertindak ganas membalas dengan menjilat kupingku. ( Aik…ini green ligh ni ) dengan perlahan-lahan aku menurunkan selimut yang menutupi tubuhnya. Dia tidak mambantah lagi. Dada kami bertemu, aku menindih buah dadanya dan aku dapat merasakan betapa gebu dan kental buah dadanya. Aku memandu tanganku buah dadanya , meramas-ramas dan bermain-main putingnya sekali dan aku menggosok-gosok puting susunya. Aku melepas ciuman. Kak ipar kian lemah dan pasrah melepaskan senyuman padaku dan aku terus kearah teteknya yang putih dan gebu dan menjilat-jilat putting & teteknya. ` aghhh…. dik …aghhhh.. sedapnya dik…..” Kak ipar aku mengeluh sambil bermain-main rambut aku. Sambil menghisap teteknya, aku memerhatikan bahagian pantatnya dimana ia mula membuka kelangkangnya. Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu la menutup dengan tangannya sambil menrapatkan kakinya semula. Aku menolak tangannya ketepi sambil mengarah tanganku ke arah tempat keramat itu. `Jangan dik… akak takutlah nanti ….’ ujarnya. ` syyyy…… ‘ aku memberi isyarat berdiam diri sambil mengusap-usap perlahan bahagian atas pantatnya dan menurun ke bibir pantatnya yang dah berair sejak tadi. Aku mendesaknya membuka kaki. Hasil urutan pada pantatnya dan desakan ayat-ayat manja dengan lemah ia membuka kakinya perlahan-lahan. ` aghhh.. dik. Please jangan …. ’ keluhnya. Tanpa ambil peduli sambil meramas teteknya aku kian berani menurunkan ciuman ku ke perut , kepusat dan aku dapat lihat dengan jelas pantatnya yang putih berbulu cantik dan lubang kemerahan yang bakal aku terokai. ` aghh…ohhhh… ‘ merenggek kak ipar aku ketika aku mula jmencium pantatnya baunya sungguh harum. Bila jidah aku mencecah lurah pantatnya. Dia bersuara kecil ` aghnn…geli…dik akak geliiiiiii…’ . keluh akak ipar aku. Aku terus menjilat tanpa membuang masa. Sedap betul jilat pantatnya yang dah berair lencun. ` syyyy….. just enjoy dah ler… ’ kata aku dambil meneruskan aktiviti menjilat dan menghisap kelentitinya. Malah lidahku aku jolokkan ke dalam lobangnya. ` Aghhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya dik, dik aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu’ kak Ipar kian cair terus menerus mengerang dan merintih. Kini ia memberi respon yang baik, bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, kak ipar aku mula menolak pantatnya rapat ke mukaku sambil mengepit kepalaku, hampir hampir lemas aku dibuatnya. Kak Ipar aku terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggungnya sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat pantatnya. ` aghhh………. sedapnya dik……akak tak tahan ni ….akak nak …….aghhh………’ serentak dengan itu aku dapat rasa ada cecair licin yang mengalir keluar dari kemaluannya dan aku terus jilat dan telan semua airnya. Aku membangun kan badan dan membangunkan dia sambil menghala batang aku ke mulutnya . Seperti memahami tujuannya tapi malu-malu dia dia menolak manja ` Tak mahulah dik ’ katanya. ` Pleaselah kak ‘ rayuku sambil meletakan tangannya pada batang aku dan ia menyambut dan membelai batang aku sambil membelek-belek seperti budak kecil. ` akak tak biasa buat camni dik , tak pernah pegang benda ni besarnya dan keras pula tu.….. ‘ katanya sambil menganggam batangku dan memandang padaku dengan raut muka penuh manja . ` It’s a firsttime for everybody, ala cubalah dulu..‘ kataku sambil menolak kemulutnya. Dia mula menerimanya mulanya mencium, menjilat dan kemudian dia mengulum kepala batang aku, tangannya meramas ramas mesra buah aku. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan firsttime hisap tapi macam pro. Kemudian kak iparku makin mahir dan bertambah lancar mengulum batang aku dan memasukkan hampir kesemua batang aku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang teramat sangat. ` aghhh sis, u r great sucker lah…sedapnya….sis ‘ Kak ipar aku terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijelir jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah salah satu kenikmatan dihisapan yang sebenarnya. Sambil itu tangan aku meramas-ramas teteknya tak henti-henti dari tadi sambil mata menumpu pada pantatnya yang berbulu. ` Akak tak tahan lah dik, do it now, please……’ ujar kak ipar aku dengan penuh manja hilang perasaan malunya dan sukar bagi aku menolak cadangan ini yang datang dari dia sendiri. hehehe Aku membaringkan Kak ipar aku dan dia membuka kuas kakinya , aku menindih sambil meraba dan mengusap pantatnya. Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Sambil berkucupan aku memandu batangku menghala batang aku ke pantatnya dan mengesel-gesel di pintu alat sulitnya. Aku lihat akak ipar aku memejam mata sambil mengigit-gigit bibirnya sementara menunggu tindakan aku. Apabila terasa basah dik airnya yang semakin banyak aku menolak pelahan-lahan kepala masuk ke dalam lubang pantatnya. Baru lepas mencecah masuk kepala Kak ipar mula mengeletar dan mencengkam kuat belakang aku. ` isk..sakit lah dik..aka tak biasa buat cam ni…’ bisik akak ipar aku. ( Aik tak biasa main rupanya akak ipar aku nie – daralah kiranya nie, aku bertambah semanggat lagilah aku nak manjamah tubuhnya. Aku hentikan semantara kedudukan batang aku dalam lubangnya. ` sakit kejap jer tu… pastu okeylah , semua orang pun camtu… saya do it slowly..okey ‘ pujuk ku. Kak ipar aku merenong aku dengan mata kuyunya dan mengangguk tanda setuju. ` tahan sikit, nak masukan lagi ni ‘ kata ku sambil menolak kedalam. (ketatnya pantat ini )bisik hatiku. Dengan bantuan air pantatnya , kemudian aku menolak sedikit demi sedikit masuk ke dalam cipapnya walaupun ada terasa halangan tadi mungkin melepasi daranya dan kini hampir habis semuanya. ` ` isk….agh….. ’ keluh nya. aku membiarkan batang aku seketika agar pantatnya dapat batang aku aku lihat tiada kesan darah mungkin daranya dah pecah sebab selalu melancap kut. Itu tak penting bagiku. ` can u feel it indise u now ’ bisikku padanya , dia hanya mengigit bibir dan megangguk kepala. ` nak teruskan sekarang … ’ bisikku sambil memulakan sorong tarik perlahan-lahan. ` auw… pedih dik …akak sakit.. besar sangat…tak boleh kut? ’ ujarnya ` I do it slowly okey …. ’ dan aku terus melancarkan sorong tarik slow dan steady. Biar dia rasa nikmat pertama kali disetubuhi. Airnya cukup banyak sehingga membasahi telur aku. Setelah beberapa ketika dia mula mengeluh dengan rengekan manja. ` Agh….sedap yang, yes… I feel it now …’ bisik kak ipar aku. Bila dengar dia panggil aku `SAYANG’ aku rasa dia dah boleh terima batang aku dan aku terus melajukan tikaman demi tikaman ke pantatnya. ` oooohhhhh ….sayang, It so good…oh….my.. ’ ia merengek. Sambil mengenjut aku meramas dan mencium bibirnya. Serangan 3 tindakan sukar dikawal olehnya. Dia merangkul dan memeluk pinggang aku dengan kakinya sambil menolak-nolak pantatnya keatas tak lebih kurang 15 minit kak ipar aku berdesis dan mengerang sambil menikmati tikaman aku. Setelah beberapa kali menggulangi perbuatan aku dengan tempo yang sama sehingga ia mencapai nikmat pertama dengan batang aku. Tiba-tiba saja dia meraung kesedapan . ` ooohhhh….im coming sayang….oohhh….im coming….aghhh……’ kata nya sambil terkejang-kejang tanda nikmat. Aku menghentikan hentakan dan terasa air panasnya membasahi kepala dalam pantatnya. Kak ipar aku bertindak ganas mencium dan mengomol muka akudengan rakus tanpa segan dan silu lagi. Kali ini aku menjarakkan badan darinya . Aku memengang pergelangan kaki, mengangkat keatas dan mengangkangkanya. Kedudukan ini membuatkan pantatnya lebih keatas dan posisi kegemaranku. Kak ipar aku juga membangunkan badan untuk lihat pantatnya diterokai oleh batang aku sambil menolak bulu-bulunya yang menghalang pandangan ketepi. Seseketika aku membiarkan konek aku terbenam di dalam lubang cipapnya dan aku goyang kiri-kanan untuk merasa kemutannya pantatnya dan terus melajukan tikaman demi tikaman ke pantatnya. Aduh sedapnya pantatnya menyedut-nyedut batang aku seperti mana mulutnya menghisap tadi. Kak ipar aku merengek tak henti-henti dan menikmati dengan caranya sendiri… Aku menarik keluar batang aku dan masukkannya semula dengan hentakan lebih padat. Ini membuatkan Kak ipar aku merintih ` ahhh…… senak dik….’ Terasa batangku terkena dinding bahagian dalam pantatnya. ` aghhh…ahhh ‘ rengekkannya setiap kali menerima hentakan padu aku sambil menahan senak diperutnya. Bulu pantat kak ipar yang lembut itu bergesel dengan bulu aku ini menambahkan lagi nikmat permainan ku ni. Aku meneruskan permainan aku yang belum ada penghujungnya . Tercunggap-cunggap kepenatan kak ipar aku menahan hentakan batang aku sambil berpandangan dan dia melempar senyuman padaku. ` your pussy are so tight…so wets and I like it very much………. ’ pujiku nak ambil hati dia hanya mampu tersenyum. Setelah 20 minit bertarung menjatuhkan badan atas nya sambil memegang pinggang nya aku melajukan henjutan aku. ` oohhh….Im coming …I am coming now…….. .‘ kataku ` yes..im coming too…yes kat dalam sayang, I nak rasa air you for the firsttime, please….‘ katanya. bagiku pucuk di cita ulam mendatang. ` ohhhh……aghhhh…….. I love u sayang…’ tanpa mempedulikanya aku menekan dan menghentikan hentakkan rapat ke pantatnya sambil menerima pelukan yang kemas darinya. ` ohhhh……aghhhh……… ’ serentak dengan itu aku melepaskan air ku terus kedalam dasar pan+tatnya kak ipar aku yang ketat dan lazat. Aku membiarkan seketika kedudukan batangku dalam pantatnya dan terasa air panas sekitar batang aku dan berdenyut-denyut terasa kemutan dari kak iparku. Terasa sunguh nikmat permainan ini. Setelah selesai aku mencabut batang aku dan membaringkan badan disebelahnya, kak iparku bangun dan melabuhkan teteknya atas dada aku sambil bermain-main sekitar tetek aku. ` Macamnana sakit lagi tak ‘ tanya ku sambil bermain-main rambutnya. Sambil tersenyum dia memandang dan mencium bibirku dengan manja. ` dah tak sakit tapi pedih sikit.. besar sangat ayang punya..ingat tak boleh masuk tadi..’ kata nya ` sakit tapi sedapkan …better then doing alone kan ’ usikku sambil melepaskan seyuman pada nya. ` nakallah ayang ni…. jangan cakap cam tu malulah… ’ ujarnya sambil mencubit manja pipiku. ` Thank you sayang, I enjoy it very much. dah lama I nak merasa tapi tak sangka dapat adik I punya, seronok sangat ‘ sambungnya ` Tahu tak , walaupun sakit tadi I rasa puas buat firsttime dengan orang yang berpengalaman macam sayang, you buat slow-slow dan tak gelojoh dan I tak rasa takut pun, I realy l mean its ‘ katanya lagi. ’ it will be our big secret tau , lain kali…lain kali.. boleh dapat lagikan ….??’ katanya. ( Aik….. ganas dan nakal juga kak ipar aku ni ). ` anytime sayang nak , just let me know., tapi kena jaga line clear dulu kalau Liza tau mampus’ kataku sambil menyambut ciuman mesra darinya sementara aku mengusap-usap dan meramas teteknya. Batang aku dah mula mengerak kembali bila kak iparku menindih-nindih dengan pantatnya yang panasss…….. Sepanjang hari tu , kami main sepuas-puasnya dan kak ipar ku dah mula rasa sedap dapat batang aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat Blowjob, kalau boleh hisap sampai keluar air aku baru kira pass. Dan dia melepasi ujian itu dengan baik . Aku juga ajar dia pelbagai posisi yang aku ketahui seperti 69, doggie dan sebagainya. Ada sekali tu kami projek dalam pejabat dia. Dia call aku kata ada hal mustahak tapi bila sampai aje pejabat dia. Dia terus kunci pintu dan baring atas meja menyelak kain suruh aku jilat pantatnya yang dah lencun tak berunderware tapi masih berbaju kurung dan bertudung. Dia kata dah tak tahan sangat nak tunggu line clear kat rumah. Aku pun terus menjilat dan bermain denganya tanpa membuka pakaian. Sempat juga aku merasa mendoggie atas meja di dalam bilik office nya. Saja nak rasa main kat office tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Kak ipar ku tak pernah menolak bila aku minta nak main. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan kak iparku memang sedap habis. Aku rasa tersilap pula aku kahwin dengan adik dia tapi perkara tu tak timbul lagi sebab aku dapat main kedua-duanya. Kak iparku pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan dan dah pandai naik dan memasukkan sendiri batang aku dalam pantatnya dalam posisi aku berbaring. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu serapat semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi peluk dan merabanya tetek serta pantatnya dirumah semasa memasak ketika isteriku ke bilik air. Kak iparku juga mula sengaja mendedahkan bahagian dadanya untuk aku menjamu mata ku dirumah. Dan kak iparku sanggup memakai alat mencegah hamil supaya aku boleh pancut dalam sebanyak mana aku mahu dan dia paling suka blowjob dan main doggie sebab katanya terasa rapat dan padat lagi pun bontotnya montok habis. Teringin juga nak rasa main bontotnya tapi belum mahu mencubanya lagi kerana pada masa ini pantatnya masih hebat . Mungkin bila tiba masa dapat nanti aku ceritakan. Setakat hari nie hubungan sulit kami masih berjalan tanpa pengetahuan isteri aku kecuali kau orang semua.

    TAMAN LARANGAN KU DI BANJIRI MANI ANAKU

    Di sini aku ingin berkongsi kisah hidup, biar la org kate aku ni ibu kandung sundal ke ape, aku x kisah yg menangongnya aku sendiri.

    Kisah bermula aku ngan suami ku hidup bahagia, dengan d kurniakan 3 org ank, 2 perempuan n sorg laki, umo ku skrg 45 tahun, aku berasal dri pantai timur tanah air, name ku ROZIE (name manje n org tertentu je tahu name ni) dan sudah punya cucu 5 org, tpi org semua x percaya ngan gaya n penampilan ku yg aku sudah punya cucu 5, ank ku yg sulong umo 26, sudah berumah tanga dan mempunyai ank 3, umo2 ank nya 5.3.1, ank ku yg kedua yg berumur 24 pun sudah kawin punya ank 2, umo ank2 nya 3 n 2 thun, yg bongsu ank ku 20 laki belom kwin lg, skrg duduk bersama ku, ank2 ku dh kwin duduk d tman bersebelahan taman d mane suami ku beli rumah kami, aku tergolong org2 yg berada, sbb tman ku amat mewah, taman ku hanya ad 45 bijik rumah, jgn kate org luar, kadang kluarga sendiri nak masuk ke taman rumah ku pun akan d tahan n d tanya oleh jaga yg menjaga pintu utama tman perumah ku,

    Kawasan umah ku ini melayu hanya ad 6 kluarga, india 5 kluarga, selebeh nya cina, barisan umah ku ad 7 buah umah sahaja, umah ku d tgah2 kanan kiri umah ku semua cina,

    Bermula cerita ku, ketika itu umo 40 thun, dan ank ku yg bongsu 15 thun, ketika itu 2 ank perempuan ku blajar d u, tingal aku berdua bersama ank bujang ku, bab aku tingal bedua tu,sbb suami ku d penjara kan atas sbb tertentu, x payah la aku bg tahu ea, sbb suami ku kena penjara selame 15 thun, ketika itu suami ku sudah pun d penjarakan 6 thun,

    Mcm mane aku boleh d tidori anku, aku lau d rumah dres biasa, paling aku suka pakaian ku d rumah ialah tshirt labuh paras lutot, tanpa suar atau kain batik, sbb aku lebeh selesa, jadik ank2 dah biasa,

    Pada suatu ari tu ank bujang ku pulang dri sklh, dan aku sdang masak, dia pun masuk blik n bukak baju n suar sklh dia, n dia pun pakai boxse, kluar dri blik nya dan teros memelok ku dri belakang ku yg sedang memasak, mule aku biasa la, ibu n ank, bila selalu dia mcm tu aku dah x heran, tpi satu ari tu aku dpat rase yg d celah bontotku ad benda sdang mengembang n mengeras, tpi aku biarkan saje, mungkin tu hanya perkare biasa sbb anku sudah akil baliqn meningkat remaja, lame kelamaan aku jadik sedap ape bila benda tu mangkin menekan2 d celah bontot ku, dlm mase yg same tu n ari tu aku x pakai panty, so cume tshirt labuh ku saje yg menutupi tubuh ku, aku dpat rase kan bahawa btg ank ku itu betol2 d celah bontot ku, sbb ank ku itu badanya agak besar jugak atau mungkin tubuh ku yg kecik, badan ku lebeh kurang mcm nora denis la, tpi size tetek ku, 36d,34,38 n aku ni tergolong tongek jugak la,

    Aku tahu bahawa benda yg mengeras d celah bontot ku itu ada btg ank bujang ku, tapi aku diam kan saje, mase aku menongeng hendak ambik sudif yg terjatuh tu, aku dpat rasekan bahawa kelape btg ank ku betol2 menyentuh pintu vagina ku, dlm mase yg same tu ank ku memegang pingang ku, ibarat mendogy ku, aku pun cpat2 bgun agar dia x perasan yg aku tidak pakai panty, aku biarkan saje dia memelok ku dri belakng yg aku sedang masak itu, tpi dlm mase yg same, btg anku itu betol2 d celah bontot ku.

    Aku pun cpat2 masak, n teros masuk blik, dia pun mkn, sesampai d dlm blik aku selak baju ku, teryata cipap ku sudah pun bsah, ku pikir mungkin sudah lame x merase, ape yg baru saje berlaku, aku pun kunci pintu bilik ku, aku bring atas katil ku sambil tgn ku. Memengan cipap ku, dan aku sedar sudh pun nak. Magrib sbb ku terdengar suara ank perempuan ku memangil,

    Selang beberapa bulan lepas kejadian ku, ank perempuan ku yg tua pun melahirkan cucu yg bertama, dan mase yg same rombong meminang ank ku yg kedua pun sampai jugak, son tahun tu aku dpat kejutan 3x serentak, pertama aku dpat cucu, kedua aku bakal dpat menantu bru, ke tiga sex, ank ku yg tua tu dia kawin umo 20, pada tahun 2014,

    Bab sex pula, selesa ank ku abis pantang d rumah ku, dia pun pulang ke rumah mertuanya, tingal la kami bdua kembali, bersame ank bujang ku, ketika itu hujan lebat ank ku pulang dri sklh basah kuyup, aku pun ambil tuwale n lapkan dia dpan pintu umah, aku suruh dia bukak semua ape yg dia pakai, aku mcm x percaye yg btg dia besar segitu, tidak padan ngan usia nya ketika tu, mase dia membukak suar tu, sempat jugak ku melihat btg aku ku yg kesejukan itu, tpi btg dia jauh beza ngan ayah nya, walau pun layu, tpai cukup besar, smpi aku menelan air liur, itu la kali pertama ku melihatnya kembali selepas dia berhatan 8thun lepas,

    Lepas tu aku cpat2 naik. N masuk blik ku, n aku teros melancap, aku x pikir panjang, mase sedang aku sdap melancp n hampir smpi ke puncak nya, aku dpat rase ad jari jemari merayap d peha n tetek ku, ku celikan mate tgk ank bujang ku dah berada d sisi ku, aku terkejut bila dia sedang ramas2 tetek ku yg sdang stim itu, dia bilang meh adk tlg mama, aku terdiam n biarkan saje dia ramas2 tetek ku n disapnya, seingat ku 14 thun lepas dia isap, skrg dia isap kembali, aku biarkan saje dia isap,

    Dlm mase yg same, tangan ku mencari btg ank ku, aku dpat rase btg ank ku masih layu, bila ku belai2 bru ngan ngan perlahan2 dia bgun, alangkah terkejut nya aku bila melihat btg itu stim, memang jauh beza ngan ayah nya punya, dan ku berkate, adik puaskan mama, dia dengan sekali setep sahaja, betol2 berada d celah kedua peha ku, dan dia pun payh d suruh, teros menekan btgnya ke vaginaku, d mne dia ku lahirkan 15 thun lepas, dlm mase yg sme aku menahan kesakitan d mane cipap ku d tujah btg besar d mane sudah 6 thun x merase btg, rase mcm nak terkoyak pun ad cipap ku mase tu, sbb btg ank ku itu cukup besar bg ku, pada ari itu aku menjerit2 sekuat hati ku, sbb d luar hujan sunguh lebat, jadik jiran2 x kan dengar punya, pikiran ku ketika itu, ank bujang teros mengemudikan btg layaranya, kami sme2 belayar dengan pnuh nafsu n nikmat, ketika itu aku sudah x pikir halal haram, bg ku, aku dpat mencapai kepuasan yg selame ni ku cari, selame 6 thun

    Dan dlm mase 30 mnit kami belayar itu ank ku pun sampi ke puncak nya dia pun menghatak sedalam2 nya btg nya dalm melepaskan pancutan yg selame ni ku tdak dpat rase mcm tu sekali, aku dpat rase lebeh kurang 5,6x pancutan mani nya d dlm rahim ku, kami pun berpelukan, bercukupan dan aku jilat peluh jantan ank ku yg selame nk ku tdak pnh jilat d mane2 laki pun kecuali suami ku 6 thun lepas, selang 6.7 minit ank ku pun mencabut btg nya dan berbaring sebalh ku, dan dlam mase yg same aku pun berbaring d dada nya,

    Aku bila d mane adk blajar semua ni, dia dgan spontan jawapdia selalu tgk video, td mase dia nk ke blik dia nampak mama tgh melancap, tu ad berani kan diri masuk, aku pun cubit puting tetek nya dia membalas menepuk bontotku, tpi tangan ku mencri btg nya lg, ku usap2 kan btg nya, btg bgun lg, ku bilang pada nya, yg aku ingin lg, aku senyum saje, kami pun lakukan lg, pada ari itu kami besetubuh sebanyak 4 ruond, aku cukup puas ketika itu, pada akhir tahun yg same aku pun buat majlis kwin ank ku yg kdua, jadik sedare mare semua dtg, jdik blik ank bujang d bg kepada makcik nya, so aku tawarkan ank ku tido bersame ku, pada mlm tu kami mcm suami isteri x kira sape ad d rumah tu, kami main sepuas2 nya, smpi kami terlajak bgun pgi, mak mertua kejutkan kami dri luar blik, aku lihat jam sudah pukul 8 pg, mertua kate pnt sgt ea smpi dini hari bgun, aku senyum saje, slang 2 thun lepas tu aku dpat kabar yg teramat sedih dri pihak penjara, yg mengesah kan suami ku meningal kena serangan jantung, dlm mase yg same sex ku bersama ank ku dah x terkira berape byk kali nya kami lakukan,

    Korang mesti tertanya2 suami d dlm penjara, aku tidak berkaja, tpi aku leh hidup, sbb arwah suami ku tingalkan harta 7 keturunan pun abis, sbb lepas dia kena penjarakan tu peguamnya dtg memberi tahu x payah susah n risau sbb setiap dlm bank n simpanan ank2 nya dah tertulis n tersimpan 2j setiap sorg, dan untuk ku 4j, selepas 8 thun dia berada d dlm penjara, n mningal, peguam nya kembali lg, puan x payah risau lg, skrg semua hak arwah suami pun dah jadik hak mutlak puan n ank2 pun, skrg ni ni semua harta puan, bila ank2 dgar n aku dengar ape peguam tu bilang, aku mcm x percaya, ank2 ku semua aset nya dah d bg oleh arwah suami ku setiap sorg 7j, dan aku punya bahagian 15j, jadik puan x yah risau, ni semua polis dah tahu harta puan, jadik aku skrg goyang kaki n duk terkangkang puaskan nafsu bersama lelaki simpanan ku, iaitu ank bujang ku, selame 5 thun ni, ank ku puas meratah setiap tubuh ku, kau menlancong kemane saje berdua, d mane tujuan n destinasi kami pasti pnuh ngan air mani kami d mane tempat kami menginap, ank2 perempuan ku pun x pernah tanya mcm mane kami terlalu rapat, mungkin pikiran dia org aku terlalu sygkan adk nya sorg ni, sbb dia org pun sudah punya kehidupan masing2 n harta benda sendiri,

    Selepas aku menulis cerita ku ini, aku sdang bercuti d canada, d mase aku sdang bogel d atas katil hotel menantikan ank bujang menyetubuhi ku, aku sdang bercuti d canada ketika ni, pihak hotel mengangap kami sedang berbulan madu, dan sekian saje sejarah hidup ku, d mane TAMAN LARANGANKU D PENUHI AIR MANI ANK BUJANGKU.

    Catatan : Ceritanya #2019jadiASN - (Part 1)

    Mulai dari mana nih ?? 

    Agustus 2018 aja yah

    Di bulan nan ceria ini siti sedang sibuk-sibuknya dengan seleksi penerimaan Pegawai Non PNS di RSUP Dr. M. Djamil Padang dan ngetutor persiapan UKNI Periode 3. Sementara itu, tiap telponan pak gawi selalu nanyain,

    “Itu pendaftaran CPNS udah buka belum?”

    “Itu pendaftaran CPNS udah buka belum?”

    “Apo cerito seleksi CPNS? Lah?”

    Kadang nanya di pembuka, pertengahan, kadang diujung pembicaraan kalau ngga tau lagi mau bahas apa. Mendingan sih ya daripada ditanya mantunya bapak udah ketemu belum. Ngoook. Tapi dari pertanyaan yang berulang-ulang itu ku jadi tau betapa Pak Gawi dan Buk Jejen berharap ct berhenti menjelajah dunia dan kembali pulang ke Bulian.

    Setelah ramai gosip-gosip pembukaan pendaftaran CPNS tahun 2018 di khalayak ramai, akhirnya tanggal 26 september portal pendaftaran resmi dibuka. Karena jumlah pejuang SK (nan bisa meluluhkan hati mertua) se-Indonesia Raya ini jumlahnya banyak, beberapa kali server SSCN down dan bermunculan keluhan, curhat, dan meme dari insan-insan kreatif yang merasakan betapa sulitnya persaingan mau seleksi CPNS bahkan buat sekedar login doang. 

    Ogut gimanah? Sekiranya 200 pendaftar akun pertama dikasih kaos cantik, siti dapat nih. Anak rajin selalu duluan dongs.

    image

    Dilanjutkan input bahan. Sebetulnya ct juga berminat buat coba seleksi di Kementerian Kesehatan. Antara di RSJP Harapan Kita atau  RSUP Dr. M.Djamil. Tapi mikir ulang setelah lihat info lokasi ujian yang sepertinya bakalan rempong buat orang lemot dan susah ngapal jalan kayak ct. Jadi balik lah ke CPNS Pemerintah Kabupaten Batang Hari dan ngambil di RSUD Hamba yang Cuma selemparan batu dari rumah. Kenawhy? Biar ntar semisalnya diterima bisa dapat gaji bersih bulat-bulat, makan numpang sama pak gawi, ke RS bisa jalan kaki.. No pengeluaran. Biar tih manjapuik Uda cepat kekumpulnya khaan..

    Alhamdulillah lulus seleksi administrasi dan dilanjutkan ujian Seleksi Kompetensi Dasar.

    Awal oktober itu kita lagi sibuk orientasi dari SDM, Bidang Keperawatan dan LOI di instalasi masing-masing. Dan pas sesi tanya jawab hari pertama orientasi kita langsung nanyain izin dinas saat SKB, ngeri kan ya, baru masuk udah ada kemungkinan berpaling :D Diantara kami ber7 ct yang ujiannya paling akhir, 11 Oktober 2018. Waktu itu kita udah turun dinas ke ruangan. Dan dapat izin dinasnya Cuma 1 hari. Yes, untuk bolak-balik Jambi-Padangnya dalam hari itu juga. Jadi paginya dinas pagi, sorenya berangkat, sampai bulian, paginya ke jambi, siangnya ujian, sorenya pulang ke Padang lagi, subuhnya sampai padang, lanjut dinas :D

    Oh ya cerita pas ujiannya. Untuk soal TIU itu standar-standar soal pas SBMPTN lah ya, untuk TWK tentang penerapan nilai-nilai pancasila, UUD 1945, ummm, ngerjain soal TWK ini mirip-mirip kayak lagi ulangan akhir semester soal-soalnya Bu Purba. Nah yang menyebalkan itu soal TKP, model soal dimana seluruh opsi jawabannya terlihat benar. Rasa syebelnya makin meningkat setelah ujiannya selesai dan scorenya keluar. Jreeng ku tydac lulus di TKP dengan minus 7 poin. 7 poin !! Pen dorong PC nya loh.

    Keluar ruang ujian ct disambut Mak sama Bapak. Ct bilang “Yah pak, kurang 7 poin lagi nih…”

    Trus bapak ngerangkul ct, nepuk-nepuk pundak gitu “Iyo, sudahlah. Tapi bapak bangga lah dengan nilai kan, termasuk yang tinggi. Yang lulus Cuma 3 orang. Anak bapak yang urutan 4.”

    Pantesan Buk Jejen klepek-klepek nih sama Pak Gawi, menenangkan syekali.

    Dari lokasi ujian langsung cuss ke travel mau ke Padang, ngga pake mandi dan masih pake baju hitam-putih.

    Alhamdulillah dikasih kesempatan lulus SKD dengan status P2/L dan dilanjutkan ujian Seleksi Kompetensi Bidang. Nah panjang ceritanya disini nih manteman.

    Desember ini kita udah masuk dinas 3 shift di ruangan dan jadwal ujian ini rilisnya setelah jadwal dinas satu minggu kedepan udah keluar dan ct kebagian dinas di tanggal ujian nya. Jadi setelah diskusi sama akak-akak di ruangan dan pasang muka memelas sama Bu El buat ngatur ulang jadwal, akhirnya dikasih dinas pagi di tanggal 12 dan libur di tanggal 13. Tanggal 14 langsung dinas malam.

    Lalu, tanggal 12 sore dianterin sama kuning ke Pool Bis Family Raya. Oh ya, waktu pesan tiket, ternyata kursi kosongnya tinggal 1 dan sebenarnya itu kursi cadangan yang posisinya di dekat toilet dan paling belakang. Jadi kursinya itu lebih tinggi dari kursi-kursi di depannya. 

    image

    Pas bis udah di menit-menit terakhir mau jalan, naiklah seorang cowok yang diarahin ke kursi yang di sebelah ogut.

    “Permisi kak,…” Tuh, kalimat pertama nya Ari. Wah kerad, setua itukah aku dipanggil kakak? Pen pasang muka bete, tapi dianya muka-muka anak baik gitu, jadi bales senyum aja trus ogut panggil “Adek” biar impas.

    Setelah kenalan, nanya kamu siapah,long story short  ternyata sodara ini juga lagi mau mencoba peruntungan di seleksi CPNS Pemkab Batang Hari, di hari dan sesi yang sama pula. Dan dilanjutkan dengan obrolan basa-basi di bis gitulah yah.

    Ngga seberapa jauh kelur dari kota Padang, jalan bis nya jadi pelan dan didepan udah keliatan antrian bis, truk, dan mobil pribadi. “Yaaah macet lagi…”

    1 jam masih macet…

    2 jam masih macet…

    Trus ct nelpon pak gawi ngelapor kalau jalan macet parah.Sementara itu entah karena macetnya, entah karena dah mulai badmood, di dalam bis berasa lebih panas dan AC nya macet.

    Selesai nelpon Pak gawi, nelpon Budi lagi. Kenapa nelpon budi? Karena dia lumayan bisa menghibur dan mengurahi ke-badmood-an ct atas kemacetan ini.

    Trus signalnya jelek, sambungannya terputus. Lama-lama karena udah bete nungguin macet, akhirnya ketiduran.

    Bangun lagi, masih macet, tidur lagi…

    Bangun lagi, masih macet, tidur lagi… 

    Sekitaran jam 3 bapak nelpon lagi buat nanya udah sampai dimana. “Masih di sitinjau laut pak..” Bapak malah lebih panikan daripada ogut, nanya ada travel yang bs jemput kah? Bisa putar balik ke Padang kah? Semisal pake pesawat aja kira-kira bisa kah? Berkali-kali ct jelasin kalau posisi mobilnya Cuma bisa maju beberapa meter trus berhenti, maju dikit, berhenti lama…. Akhirnya karena kayaknya udah jalan buntu bapak bilang gini

    “Yasudah, nanti kalau sudah keluar dari macet nya, turun di solok bae. Baliklah ke Padang. Dak tekejar jugo nak ujian. Litak nian kan kelagi…” Suara bapak itu terdengar sedih yang dikuat-kuatin gitu.

    “Dak pak. Pokoknyo awak balik dulu. Kalu dedo tekejar nak ujian, artinyo balik sekali ko Cuma untuk betemu bapak bae. Bapak tu istirahat lah lagi” Kata ct, ini ngomongnya bergetar nahan tangis lo. Hatiku terenyuh membayangkan betapa kecewanya bapak kalau ct gabis aikut ujian..

    Selesai telpon, ct coba tidur lagi karena udah ngga mood mau ngapa-ngapain. Sementara toilet disebelah baunya mulai ngga asik.

    Bis berasa udah agak terang, pas buka mata ternyata udah subuh dan alhamdulillah kita sudah sampai di….. depan pabrik Rifa Farma :D

    Gaess? Means sudah 12 jam mobilnya bergerak (hanya) sekitar 20 KM dari Kota Padang. Astaghfirullah, baru sampai sini? Trus di depan keliatan macetnya lebih awut-awutan, udah lapis 3, dan nyaris ngga bergerak. Terlihat beberapa sopir/penumpang keluar dari mobil, ada yang naik ke atap truk, trus foto-foto mungkin buat diupload di medsos.

    image

    Muka udah ngga jelas lagi kusutnya, mana perut lapar, ngga bawa persediaan makanan pun. Cuma bisa bengong dan masih ditemani bebauan toilet bis juga pastinya. Ditengah kesemrawutan ini mencoba memahami apalah maksud kejadian ini ya?

    Trus bengong lagi, mau buka medsos gaada signal, mau nelpon pulsa udah habis, main wordlink batre udah low. Yaudah bengong aja sambil liatin abang-abang yang bahagia banget nontonin macet dari atas truk.

    Menung… Menung… Eh tetiba dapat ide. Trus ngatur strategi-lah sama Ari, udah pertahanan terakhirlah, bisa-ngga bisa pokoknya dicoba aja. Dan singkat cerita akhirnya dikasih jalan keluar sama Pansel dengan pindah sesi ujian ke sesi 1  di hari berikutnya. Alhamdulillah. Dapat kabar gitu agak ceria juga muka-muka kami yang kucel gapake mandi tuh, semacam hilang aja bete abis kejebak macet semalam suntuk nya.  Tapi betenya aja sih, gerah dan laparnya teteup. 

    Alhamdulillahnya lagi ga lama setelah itu, bis kita bisa keluar dari macet nya, lanjut perjalanan ke Solok, trus cari rumah makan yang udah buka dan makanan nya udah siap di jam 8 pagi. Ketemu, dan keknya uda-uda rumah makannya baru kelar masak banget dan makanannya langsung ludes oleh orang-orang kelaparan se-bis raya ini. Oh ya pagi itu Putri (yang barengan ujian) nelpon ct buat nanya “Dimana kak? Hah masih di solok? Kak, kita da mau ujian nih! Kak sayang kalau kakak dak datang, serius lah kak.” Responnya sama kek pak gawi, panik ngga percaya gitu. Trus ct jelasin kronologis kejadian serta ngasih semangat buat ujiannya, dan minta didoain supaya perjalanan lancar.

    Lanjut lagi perjalanannya dengan hati yang sudah tenang dan perut yang udah kenyang. Beberapa lama kemudia mata mulai meminta hak nya untuk istirahat. Trus sampai Dhamasraya sekitar jam 1 siang. Kita istirahat sholat zuhur dulu. Selesai solat melipir ke kedai kecil dulu buat nyari permen atau apapun lah yang bisa “jaga” bau mulut. Because ini udah 16 jam perjalanan dan ogut ngga bawa sikat gigi. Udah dekil ngga pake mandi, ngga sikat gigi, kursi dekat toilet, sengga nyaman apalah yang duduk disibelah ct nih, mau ngajak ngomong rasanya sungkan, pokoknya ini keaadaan ct paling tidak cantik nomor dua selain saat gosong sepulangnya dari layar. Tapi mendingan yang dulu sih, gosong tapi wangi, ini udah kucel, jorok pula. Tapi yang dijual cuma ada permen rasa coklat dan durian, ngga jadi beli.

    Bis jalan lagi, ngobrol lagi, trus nyemil sedikit (udah mulai lapar) trus masih agak ngantuk dan mencoba buat tidur lagi. Pejamin mata, trus udah mulai masuk fase REM, “ngrroooook… ngrooook” yaaa, Ari ngorok euy, kelelahan banget nih anak kayaknya. Jiwa iseng sempat terusik sih, tapi mikir lagi ntar ct dikira pervert rekam-rekam orang lagi tidur, baru kenal juga. Lagian jangan-jangan tadi malam ogut juga ngorok? Mungkin bunyi nya lebih ngga nyantai pula? Gajadi iseng dan ngadap samping aja, nutupin muka pake jacket dan nyoba tidur lagi. “Ngroook… ngroook” Kali ini abang sopir yang dibelakang ct yang ngorok.

    I’m in Neverland, dah sahut-sahutan ajalah kleyan, Bang..

    *) Muka ku —->  (—___—)

    Ngga lama kemudian ku ketiduran juga dan mungkin ku ngorok juga. Hahahha..

    Sorenya udah makin ngga jelas aja isi bis. Udah ngga berasa lagi bau toiletnya mungkin karena bau kita-kita yang ngga mandi ini sudah melawan gitu kali ya atau hidungnya sudah beradaptasi, sementara perut udah mulai lapar lagi. Biar ngga berasa perjalananya, lanjut ngobrol dong. Bau mulut? Ah, udah sabodo teuing lah..

    Bis nya sampai di Bulian udah sekitar jam 7 malam. Pak Gawi yang udah nungguin di simpang langsung peluk trus bilang “Litak nak yo…” Idih.. Bau toilet bis gini..

    Nyampe rumah mandi, makan, minum multivitamin (yang dibeliin pak gawi juga), trus nyiapin pakaian dan perlengkapan besok, trus sholat isya, pasang koyo trus pake minyak angin dan bobo.

    Subuhnya bangun, banyak WA masuk yang nanyain apakah ct lagi di jalan? Ternyata satu bis Family Raya jatuh ke jurang kena longsor di Sitinjau Laut, di posisi bis kita kena macet semalam. Qadarullah.. Trus sholat, mandi, ganti baju, langsung cuss lokasi ujian sesubuh buta.

    Alhamdulillah ujiannya lancar tanpa hambatan (meski soalnya juga teteup ngeselin). Selesai ujian langsung ke bandara. Dan sampai padang jam 5 Sore. Sholat, trus tidur sebentar, magrib, mandi, dan lanjooood dinas malam. Aaah, setrong banget kan ct? 

    - akan dilanjutkan lagi besok ya