Menduakan suami

    Diriku seorang surirumahtangga berumur 27 tahun dan telah mendirikan rumahtangga selama 5 tahun serta di kurniakan 2 orang anak perempuan. Suamiku bekerja di sebuah syarikat swasta dan seorang yang amat mempercayaiku.

    Sebagai surirumahtangga saya banyak menghabiskan masa dirumah menguruskan keperluan anak2 dan suami. Peristiwa ini bermula apabila pada suatu hari aku menerima SMS dari seseorang yang tidak ku kenali. SMS tersebut pada asalnya tersilap hantar dan aku secara tidak sengaja menerima dan membacanya. Ianya datang dari seorang lelaki yang mungkin ingin menghantar SMS tersebut untuk isterinya juga.

    Pada awalnya ku tidak melayani SMS tersebut tetapi ianya sering termasuk ke no tel bimbitku pemberian dari suami. Lama kelamaan SMS tersebut semakin mengganggu tugasan harianku dirumah, kerana setiap kali telifon bimbitku berbunyi lalu aku berlari mendapatkannya kerana sangkaku ianya dari suami ku yang tercinta.

    Pada suatu hari sedang ku memasak untuk hidangan tengahari telifon bimbitku berbunyi menandakan ada message yang masuk. Tetapi apabila aku membaca message tersebut ianya datang dari lelaki yang tidak ku kenali itu. Berang dan dengan rasa keciwa kerana sangkaku ianya dari suamiku lantas aku terus membuat panggilan ke no tersebut. Di hujung talian aku mendengar suara seorang lelaki meyambutnya. Tanpa berfikir panjang aku terus memarahi lelaki tersebut kerana selalu tersilap hantar SMS ke no telifon bimbitku. Setelah puas memarahi lelaki tersebut aku terus memutuskan talian dan meyambung kembali kerja2 ku di dapur.

    Selama beberapa hari telifon bimbitku tidak terganggu dengan SMS sesat dari lelaki itu tetapi jauh di sudut hatiku merasa bersalah dan ingin meminta maaf di atas kekasaranku berkata kepada lelaki tersebut. Aku terus menghubungi no itu semula dan sperti yang ku sangka ianya di sambut oleh suara lelaki yang sama. Aku memohon maaf kepadanya. Sejak dari itu kami mukla berkawan dan berhubungan melalui SMS. Namanya Rosli dan bekerja di sebuah pejabat di Kuala Lumpur.

    Sering kesunyian di rumah lantaran dari kesibukan suamiku bekerja aku tersa ingin berbual dengan seseorang, maka Rosli menjadi tempat untuk aku memecahkan kesunyian ku di rumah semasa ketiadaan suami. Rosli pandai berjenaka dan ada2 saja cerita yang menjadi topic perbualan kami seharian melalui SMS. Lama kelamaan cerita kami berkisar mengenai seks. Sebagai seorang wanita yang telah berkahwin ku anggap topik2 itu hanya perkara biasa dan Rosli juga telah beristeri, mana mungkin kami akan berjumpa. Ku balas setiap SMSnya. Lama kelamaan kurasakan kelainan bertandang jauh di sudut hati kewanitaanku. Mesage2 Rosli yang berbaur seks mula merangsang nafsuku dan suamilah tempat ku melepaska segala keterangsangan ku. Sehingga apabila aku di setubuhi suami dalam fikiranku membayangkan aku di setubuhi oleh Rosli. Kata2nya benar2 menikam jauh di sudut naluri kewanitaanku.

    Fikiran ku kini mula membayangkan cara2 dan teknik persetubuhan yang sering ku bualkan bersama Rosli. Rosli pernah menceritakan pada ku bentuk zakarnya. Katanya zakarnya panjang dan isterinya selalu cemburu jika mereka berjauhan. Aku mulai suka berbual berkenaan topic seks bersama Rosli. Dia mula membayangkan bentuk tubuh ku dari saiz bra yang aku pakai sehinggalah ukuran badan ku semuanya tiada rahsia lagi.Rosli meminta gambarku dan aku mengirimkannya melalui mms, dan Rosli membalasnya dengan mengirimkan gambar bentuk zakarnya kepada ku. Ianya amat merangsangkan nafsuku dan aku teringin merasainya tetapi fikiranku masih waras, aku isteri orang.

    Selama setahun berkawan dengan Rosli sedikitpun suamiku tidak mengetahuinya kerana aku pandai menyembunyikan semuanya. Suamiku tidak mengsyaki apa2 tetapi dia menegur kelainan seks yang di berikan. Dia mengatakan aku semakin basah..dan basah..mana tidaknya saban hari aku bermesage dengan Rosli membincangkan topic seks sehingga aku basah..dan Rosli pula sengaja mengusikku.

    Aku ingin bertemu dengan lelaki ini, bukan untuk melakukan persetubuhan tetapi ingin bersua muka. Selama 3 bulan kami merancang untuk bertemu dan akhirnya pada suatu hari peluang yang ku cari terbuka luas. Suamiku pulang awal dan kesempatan itu aku gunakan untuk membohongi suamiku kononnya pada malam itu aku ingin bertemu dengan seorang kawan perempuan yang ingin mengajarku membuat jualan langsung. Suamiku mempercayai kata2ku dan mengizinkan aku keluar.

    Pada malam itu aku berbaju kurung sutera lembut, bertudung biru dan mengenakan sedikit solekan dimukaku. Ianya amat menyerlahkan kecantikan ku dan keayuan wajahku terpapar di cermin solek. sedikit perfume ku semburkan ke badanku. Kulitku putih dan gebu dan buah dadaku Nampak menonjol dengan berbaju kurung sutera lembut itu. Setelah mencium tangan suamiku dan meminta izin keluar aku terus mempercepatkan langkahku menuju ke hujung sudut perumahan tempat tinggalku. Bimbang jika terlihat oleh jiran2 aku terlebih dahulu telah berpesan pada Rosli agar menantiku di hujung simpang perumahan dan di tempat agak gelap sedikit.

    Inilah pertama kali dalam hidupku bergelar isteri aku keluar tanpa di temani oleh suami. Dari jauh aku dapat melihat sebuah kereta proton Gen2 memakir di tepi jalan dan dada ku mula berdebar untuk bertemu dengan seorang lelaki yang selama ini ku kenali melalui SMS. Apabila aku telah hamper ke kereta itu lelaki itu meyapaku.

    “hai..awak Niza? Saya Rosli”. Aku tergamam tetapi sempat megukir senyum manis untuknya.

    “Jom lah naik cepat nanti kita lambat pula” katanya kepadaku. Tanpa banyak soal aku terus melabuhkan punggungku kedalam keretanya.

    “Kita nak kemana ni Niza” soal Rosli kepadaku.“

    Entahlah, pergi saje mana2 pun sebab Niza tak arif lah pasal jalan2 ni” pantas ku jawab soalan Rosli itu dan kereta terus meluncur laju membawa kami ke destinasi yang tidak dirancang lagi.

    “Emm..nisa, apakata kita kita pergi makan di tanjung lokasinya di klang. Disana makanan seafoodnya sedap dan berdekatan dengan laut” Rosli mecadangkan dan aku mengangguk tanda setuju.

    Semasa didalam perjalanan disana Rosli petah berkata2 dan membuatkan aku tersenyum. Tiba2 tangan Rosli memegang tanganku sambil ia memandu. Aku membiarkan sahaja perlakuaan Rosli kerana kurasa seperti ada sesuatu mengalir di dalam jiwaku. Pertama kali ku di sentuh lelaki lain membuatkan aku kaku.

    “Apa kata kita bersembang2 dalam kereta sebelum kita pergi makan? Nanti I parking disana.” kata Rosli dan aku melihat di memakir keretanya mengadad kearah laut dan ditempat yang agak cahayanya pudar disinari cahaya lampu jalan.

    Disitu Rosli mula membisikan kata2 romantisnya kepadaku sambil tangannya menggenggam erah jari jemariku. Sambil itu Rosli telah mencium pipiku yang gebu. Aku tergamam.

    “Tak baik kan kita begini. Niza ni isteri orang dan abg Rosli suami orang”, kataku cuba memperingatkan kepadanya status diriku dan dirinya. Tetapi Rosli meyambut kata2ku dengan ciuman di bibirku. Pada mulanya aku menolak tetapi aku tidak berdaya menangkis ciuman ghairah darinya. Aku mula membalas ciuman itu dan lidah kami mula mengulum antara satu sama lain. Jari jemari Rosli mula meramas buah dadaku dan aku mula terangsang.

    Rosli mula menanggalkan kain tudungku dan menjilat dileherku. Aku merasa kegelian yang amat mengairahkan.

    “Abggg..dahlah kan niza ni isteri orang” rayuku. Rosli tidak menjawab kata2ku tetapi ia bertindak semakin berani dengan menyelak keatas baju kurungku dan mula menghisap kedua2 putting buah dadaku.

    “besarnya tetek niza ni” katanya seketika sambil tangan kanannya mula mencari kemaluanku. Aku dapat rasakan jari jemari kasarnya meramas kemaluanku dan salah satu dari jarinya mula menekan masuk ke lubang farajku. Aku merasa kegelian yang tidak dapat ku ucapkan dan farajku mula berair.

    “Abgg..janganlaaa..niza..” suara ku mula tersekat2 lantaran dari gelodak nafsuku yang semakin membara. Aku lupa aku isteri orang dan suamiku menantiku dengan penuh kepercayaan di rumah. Rosli mula menanggalkan seluar dalam ku dan menghanyutkan aku lagi apabila ia mula menjilat kemaluanku yang telah mula banyak berair. Aku sendiri telah menyelak kain yang ku pakai ke atas dan membiarkan Rosli menjilat farajku semahunya. Kaki ku mula mengangkang luas tanda aku rela Rosli mensetubuhiku.

    “arrghh..” rintihku apabila kurasa Rosli menghisap biji kelentitku.

    “Emmm..sedapnya bang.Niza nakkkk…” Aku mula inginkan persetubuhan berlaku. Lantas Rosli membuka zip seluarnya dan mengeluarkan batang zakarnya yang mengeras.

    “panjangnya batang abag niiii..” Rosli hanya tersenyum dan memaut leherku lalu di senbamkam mulut ku ke batang zakarnya.Aku mula menghisap batang zakarnya. Inilah pertama kali seumur hidupku aku dapat melihat dan menghisap batang zakar lelaki selain dari suamiku. Zakarnya panjang dan keras, sungguh berlainan dari batang zakar suamiku yang pendek sekitar 3 inci sahaja. Aku mula menjilat seperti aiskrim batang Rosli, aku mengulumnya dan hamper aku tercekik kerana batangnya panjang menjolok anak tekak ku.

    “emmm..emmm.emm” mulutku tada perkataan kerana penug tersumbat dengan batang zakarnya. sambil itu Rosli meramas buah dadaku yang telah tertanggal branya.

    “Suami Niza tak panjang ker?” Tiba2 Rosli bertanya kepada aku yang sedang seronok menghisap zakarnya yang panjang hampir lapan inci itu.

    Aku melepaskan zakar Rosli dari mulutku dan menatap wajah Rosli sambil menggelengkan kepala, menafikan bahawa zakar suamiku adalah seperti yang dimiliki oleh Rosli.

    “Tiga inci sajaaaaa….” Balas aku kehampaan sambil mengenggam zakar Rosli sambil melurutnya .

    “Besarnya tetek niza..Hisaplah Niza..batang abg ni..hisaplah sayang” kata2 Rosli jelas ku dengar.Kain ke telah terselak meyerlahkan pehaku yang gebu.

    Tiba2 Rosli keluar dari kereta dan menarik ku keluar dari tempat duduk ku. Aku mengikutinya menuju kesebuah pohon rending tidak jauh dari tempat keretanya berada. Disitu Rosli telah memintaku menonggeng. Aku menuruti kehendaknya tanpa kata2. Dia menyelak kain ku dari belakang dan disitu..aku merasa amat nikmat sekali apabila batang zakar Rosli menerjah masuk ke lubang faraj ku dari belakang. Pertama kali farajku menerima batang zakar lelaki lain. Pertama kali aku di setubuhi lelaki lain.

    “Arrrgghh..abg..jangannn…arrrgghh..sedapnya abgggg…abggg..” aku hanyut dengan kenikmatan batang zakar lelaki ini yang panjang dan keras. Terasa ianya menusuk sampai kedalam..sampai ke klimaksku.

    “nizaaa..nizaaa..sedapnya lubang niza..ahhhh…ahhh” suara Rosli ku dengar perlahan.

    “abggg..niza…” tidak mampu ku teruskan kata2 ku kerana terlalu nikmat ku rasakan tusukan padu dan tersa batang nya menjalar jauh kedalam farajku.

    “Nizaaa..Im coming syg..arrgghhh..niza..oohhh saying”. Rosli memancutkan airmaninya kedalam farajku serentak dengan klimaks yang telah ku capai. Dia mencabut batangnya dari kemaluanku. Aku terduduk kesedapan dan keletihan. Rosli sempat menjilat duburku selepas ia mencabut batangnya. Ngilu ku rasa kerana batangnya panjang. Kami sama2 puas. Kami beririgan menuju ke kereta semula. Di dalam kereta aku memakai semula bra yang telah Rosli tanggalkan, aku menyarung semula seluar dalam ku dan mengenakan tudung ku kembali. Aku dapat rasakan air mani Rosli meleleh keluar dari celah kemaluanku dan membasahi seluar dalamku. Rosli terus menghidupkan enjin keretanya dan meluncur perlahan Keluar dari lorong tempat kami memberi dan menerima tadi. Dia hanya diam.

    “abg kenapa abg buat semua ni..kan niza isteri orang bang..” dia hanya diam. Kami tidak jadi ketempat makan kerana aku ingin cepat pulang. Baru ku teringat anak2 dan suami dirumah. Jam di dashboard menunjukan pukul 01.30 pagi. Dari pukul 10 tadi aku telah meninggalkan rumah tentu suamiku bimbang. Ku periksa telifon bimbitku dan ada 8 miss call dari suamiku. Oh tuhan mengapakah aku melakukan itu semua.kataku didalam hati, aku mula kesal. Kenikmatan yang kurasai tadi hilang apabila aku mula bimbang jika aku hamil benih dari lelaki ini.

    Sampai dirumah aku terus melemparkan pakaian ku kedalam bakul pakaian kotor. Aku terus ke bilik mandi dan menbersihkan tubuhku. Selepas itu aku mengenakan pakaian tidurku dan berbaring di sebelah suamiku. Aku mengusap rambut suamiku dan ia tersedar.

    “saying dah balik?..emm..kenapa lewat sangat ni?“aku hanya mampu membisu. Suamiku pula ingin mensetubuhiku. Aku merelakannya. Semasa suamiku mensetubuhiku dia berbisik

    “Banyaknya air syang malam ni” Aku hanya diam kerana ku tahu itu adalah saki baki airmani dari Rosli tadi. Suamiku terus mensetubuhiku sampai ia memancutkan airmaninya kedalam faraj ku. Aku merasa tiada apa2 kerana batang dari Rosli tadi lebih mengasyikanku. Aku hanya memejamkan mata membayangkan aku di setubuhi oleh Rosli, malangnya tidak sama seperti yang aku nikmat kerana zakar suamiku tidak mencapai kedalaman yang pernah diteroka oleh zakar Rosli.