@indranaz
Untitled
Posts
577
Last update
2019-10-20 01:08:34

    Isteri Ketagih Ditujah Batang Lelaki Lain

    Berminggu-minggu sudah merancang percutian keluarga berkebetulan ngan suami akan ada simposium disana. Baru minggu lepas dapat tahu peperiksaan penggal-Said, anaknya ditunda seminggu dari jadual asal peperiksaan yang sepatutnya pada minggu lepas. Terpaksalah kini membatalkan saja rancangan asal mahu anak-anak turut ikut sama.

    Kali akhir kami sekeluarga bercuti. Ketika itu Said, anaknya masih belum bersekolah tadika pun. Mulanya Elly tidak mahu ikut. Suami tidak mahu kesaorangan kerana sudah merancang dari awal akan pergi bertemankan keluarga.

    Lagipun hanya sejam perjalanan memandu dari rumah, apa-apa hal boleh balik hari, sudahnya Elly ikut juga. Sebagai ganti cuti berbulan madu yang sudah lama tertangguh. Hehe. Konon.

    Bertolak selepas pukul tiga kerana suami banyak urusan di pejabat. Sepulangnya dari Genting, suami akan ke Tasik Bera pula. Elly tidak ikut ke Tasik Bera kerana kata suami, kali ini rombongan ekspedisi tidur berkemah dalam hutan.

    Rombongan Ekspedisi Saintifik Tasik Bera. Sebelum bertolak ke Genting, suami urus bayar bil telefon dan letrik. Biasanya sebelum berjalan berpergian meninggalkan anak-anak di rumah, selain memastikan bekalan makanan, memastikan juga semua bil beres berbayar.

    Belikan Nasi Lemak, Ayam Masak Sambal dan Rendang Daging untuk lauk makan tengah hari dua orang anak yang tinggal di rumah. Elly tidak makan sebelum mula berjalan kerana kenyang makan semalam.

    Biasanya bila kenyang semalam belum habis, Elly hanya bersarapan pagi-minum satu mug Nescafe panas. Oklahh. Bertolak selepas pukul tiga petang. Seperti biasalah, berpesan itu ini kepada Elly dan Said, memeluk cium selamat tinggal dan jumpa lagi untuk anak bongsu putera tunggal kesayangan.

    Berat hati meninggalkan anak sedang minggu periksa. Anak-anak pula, sesekali ibubapa berpergian, suka, merdeka sekejap. Sesekali tidak ada mata mengawasi. Boleh berlama di hadapan tv dan komputer.

    Perjalanan bermula dalam cuaca terang benderang. Sepanjang perjalanan Elly bercerita itu ini, hanya menoleh pandang kawasan rumah Pak Long di sebelah lebuh raya, pandang kawasan perumahan Idah di Ampang, ramai sepupu-sepupu Elly bermukim di situ, tahu-tahu kereta sudah pun tiba Plaza Tol bersebelahan satu kampus universiti mengingatkan pada Hamid.

    Biasanya perjalanan bercuti atau berkereta berpergian-musafir, antara saat-saatnya suami bermood relaks ceria. Saat-saat berborak bercerita itu ini, bergurau senda, Elly pot pet pot pet bercerita. Suami beriya-iya mahu berhenti makan di Kawasan Rehat Genting Sempah.

    Menurut suami, mahu makan Sup Ekor. Satu kedai makan di kawasan rehat ini menjual Sup Ekor dikatakan bersesuaian citarasa suami. Kami tiba Genting Sempah pada pukul 4.

    12 petang. Satu jam perjalanan memandu dari rumah. Seperti biasa, setiap kali berhenti rehat di kawasan rehat di tepian hutan simpan Gombak ini, kami memilih makan di satu gerai makan Mamak.

    Sebenarnya ini semua bermula kerana kedai makan paling hujung ini paling mula dijumpa-lihat selepas tangga. Kebetulan makanan terjual pun boleh tahan, selalunya kami singgah makan di hadapan kedai makan ini sahaja.

    Suami ngan Sup Ekor Lembu. Elly makan nasi putih berlauk Ikan Sembilang Goreng Bercili dan Kari Ikan yang sedap enak cukup rasa karinya. Sayurnya hanya kacang bendi gulai kari ikan.

    Seperti biasanya kalau makan di luar, Elly suka ambil telur masin. Menambah selera makan, sedikit Sambal Belacan yang pedasnya hingga merahlah juga mata. Walau gemar makanan pedas, Elly tidak kuat tahan pedas.

    Suami pun boleh tahan kuat pedas. Minum Nescafe panas yang dibancuh kacau. Kalau minum Nescafe di luar, Elly gemarkan Nescafe gaya kedai kopi dulu-dulu atau kopitiam, susu tenggelam didasar cawan untuk dikacau sebelum diminum.

    Selesai makan berawal pukul lima, meneruskan perjalanan ke destinasi dituju. Terlajak sedikit melepasi simpang ke hotel. Dua kali pusing kerana mencari pintu lobi hotel. Suami mulanya tidak percaya bila Elly katakan satu pintu utama ini lobi hotel kerana pintu lobinya kelihatan sederhana tidak selazim hotel dikategori lima bintang.

    Kawasan masuk ke kompleks hotel pun sederhana saja. Sederhana bagi hotel berkategori begini. Lainlah kalau dilabel hotel tiga bintang. Tidak begitu indah pepohon taman hiasan. Apa pun bersesuaian ngan tema golf and country resort.

    Ketika melalui hentian shuttle bas untuk ke puncak genting, kelihatan ramai wanita berderetan menunggu bas mahu ke puncak genting. Menoleh pandang juga tetapi tidak ada warga kolej yang dikenali. 

    Suami berurusan check-in. Elly menunggu duduk dalam kereta yang di letak betul-betul di hadapan anjung lobi. Sepanjang masa Elly menunggu, nampak beberapa orang warga kolej suami. Ada dalam dua tiga orang lelaki, seperti biasa nampak, pandang-pandang kereta kami dan menoleh lebih dari sekali ngan wajah berkata-kata mengikut andaian kita.

    Lamanya menunggu. Hai, terus bersimposium ke? Hampir setengah jam kemudian, baru suami kita datang. Betul seperti disangkakan. Suami sempat lagi pergi menjenguk dewan di mana simposiumnya sudah pun bermula.

    Menjenguk dengar sekejap ceramah oleh seorang profesor. Suami mencari tempat letak kereta, Elly turun dulu dan menunggu di lobi hotel. Biasa-biasa saja persekitaran lobi bangunan hotel tinggi bagai pagoda ini.

    Bilik kami di tingkat 19. Masuk saja bilik, suami beritahu bilik tiada pendingin udara kerana resortnya sudah di tanah tinggi. Cuaca sedang panas petang, bilik mengadap matahari petang, tanpa pendingin udara, boleh tahan panasnya.

    Tidak berani buka tingkap luas melebar kerana tingkap tanpa gril, seriau/takut kalau tingkap dibuka luas, bilik di tingkat tinggi, hotel di atas tanah tinggi. Walau biliknya besar lapang ngan dua katil king size, tanpa peti ais, tv, tiada radio [macamlah kita mahu dengar radio], tiada talian internet, suami kembali semula ke dewan simposium selepas hantar Elly, melengung Elly seorang.

    Baca majalah dan surat khabar. Surat khabar bercerita kisah mahkamah paling hangat hari ini, kes bunuh seorang gadis berusia 22 tahun di sebuah kondominium mewah. Hari ini pendedahan pengakuan mengejut seorang teman serumah lelaki bukan Melayu berkaitan status kerja sambilan.

    Alahai, bagaimana berkecai remuk redamnya hati keluarga. Menelefon Said beritahu tidak rugi Said tidak ikut. Hotelnya sederhana. Biliknya sederhana, tiada air-cond, tiada peti ais, perabut lama-lama. Said menjawap, Mak bukan duduk kat Awana ke? Dalam hati tersenyum lucu.

    Ai, mcm perli je budak ni. Said walau tidak cerewet, suka tinggal di hotel lima bintang lawa-lawa classy seperti Hotel kl. Kunci pintu bilik rosak kunci rantainya, membuat-kan Elly hanya masuk bilik air bila suami kembali ke bilik hotel selepas pukul enam.

    Malas menukar bilik kerana hotel sudah penuh ngan para peserta simposium. Selain simposium ini, khabarnya ada dua lagi program lain. Satu daripadanya menurut suami, program anjuran universiti.

    Menjelang Maghrib, suami menggunakan laptop, urusan menulis lapuran penyelidikan, sambil menonton satu siri drama tv, cerita Cina banyak adegan Kungfu dan berlawan pedang. Selepas Maghrib, suami hadir majlis makan malam pembukaan simposium.

    Tinggallah Elly seorang diri dalam bilik dan seperti petang tadi, melengung seorang. Rimas dan mati kutu pula rasanya. Teringat pada anak-anak di rumah. Sesekali memandang keluar jendela.

    Pemandangan sekitar kawasan hotel memanglah cantik berpanorama hutan hijau dan padang golf. Hanya pandangan mata lebih bersaujana mengadap-pandang ke atas atau setara paras mata bukannya ke bawah kerana kawasan resort ini terletak di tengah kawasan menuju pun-cak Genting nun menggapai awan.

    Fikiran Elly mengamit kisah masa lalu. Di kawasan seperti inilah dia terpaksa memberi kata putus-bukan Genting tetapi Cameron Highlands. Elly kena reject Hamid dan Elly tidak boleh terima cinta dia sebab Elly sudah bertunang. Cerita lucah Isteri Ketagih Ditujah Batang Lelaki Lain

    Candle light dinner, bunga-bungaan dan good parfume menjadi suasananya. Diaturkan oleh Hamid. Romantik sekali. Hati Elly sebak. Tetiba sahaja wajah Hamid berada di depan matanya. How nice if Hamid would be here.Dalam dalam atmosfera dan suasana sebegini semula. Elly tahu dia sayang malah cintakan Hamid waktu itu, malangnya Elly silap dia adalah tunang suaminya sekarang dan akan bernikah-demi keuarganya Elly terpaksa menolak Hamid dan meneruskan pernikahan ngan suaminya sekarang.Akibat dari tindakannya itu Hamid meneruskan studynya sehingga selesai PhDnya. Elly ini memang lemah ngan Hamid. Ada soft sport pada lelaki ini. Namun disebabkan Elly sudah bertunang, Elly kena tegas.Apapun setback ngan tunang, Elly kena menerima semuanya. Elly ni tidaklah tinggi 165cm 48kgs. 36D 30 38. tetek besar, bibir jongket sikit, hidung mancung, bibir seksi kata Hamid dan suami Elly suka.Hehehe. Marriage Elly oklah juga. Sudah dapat dua cahaya mata. Elly tahu ada beberapa kelemahan ngan suami namun Elly terima dia seadanya walaupun jauh di lubuk hati dan rasa, Elly tersiksa.Malu Elly nak cakap-cuma Elly tahu Elly masih tidak tahu nikmat kasih sayang bersuami. Benar nikmat beranak Elly tahu dan menyayangi zuriat itu, namun keper-luan diri Elly sendiri tiada langsung.

    Apapun plan berbulan madu kali kedua ngan suami selalu tidak terpenuhkan. Elly tahu kalau suami bersimposium-no waylah suami akan balik ke bilik ngan cepat. Itu sudah kebiasaan sebab Elly juga mcm itu.

    Dalam suasana begini I miss Hamid. Really. Jujur benar Elly kena akui he is a great lover. Maaf atas kecurangan Elly-Elly tidak dapat elakkan. Elly merasakan Elly menjadi wanita dalam permainan Hamid.

    Tidak ngan suami. Kejadian dan peristiwa itu berlaku kebetulan setelah sekian lama tidak bertemu, kami bertemu dan berlanjutan sehinga kami memadu kasih. Nyata apa yang Elly inginkan selama ini dipenuhi oleh Hamid.

    Barulah Elly tahu akan kebolehan Elly yang sebenanya dan keupayaan Elly menikmati kasihsayang dan persetubuhan ngan Hamid. Pintu adjoining room di buka. Elly mengalihka pandangannya ke pintu yang menghubungi biliknya dan bilik sebelah.

    Elly terkejut. Teringatkan dia. The devil is there. Berdiri tercegat meman-dang tepat ke Elly. Bingkas Elly bangun mendapatkan Hamid di depan Pintu lalu Hamid menarik masuk ke biliknya dan mengunci pintu itu rapat.

    “I miss u love. Rindu ka u, ” Elly memeluk Hamid lalu mereka berkucupan, bertukar dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur anara satu sama lain.

    “Masa terhad sayang, ” belai Hamid menyepuh wajah Elly yang manis ketika mereka sudah berbaring di atas katil. “Nanti husband you balik terlepas kita. ” Pantas Elly berbogel ngan bantuan Hamid menanggalkan pakaiannya.

    Hamid juga sudah menanggalkan piyama yang dipakainya. “I rindu ini sayang, ” elus Elly memejamkan mata menjilat pangkal batang penis Hamid sampai ke kepala zakar yang membengkak besar mcm kepala ular tedung.

    “I rindu burit uu Elly. ” elus Hamid sambil mengulom kelentit Elly yang panjang terkeluar. Elly mengeliat dan mendesah. Mereka dalam posisi 69. Elly rakus mengulom batang penis Hamid, dia tahu batang penis itu tidak bleh habis dikulumnya.

    Dia tetap menjilat kepala zakar Hamid dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala zakar itu. Elly teringat bagaimana dia menangis menerima batang konek Hamid yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang burit nya.

    Sakit sedap. Sakit sedap dan seluruh batang Hamid masuk ke dalam lubang burit nya berendam di telaga madu pepek nya. Dia rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan Hamid masa itu.

    Dan pada waktu itulah dia mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatka dia fana dan keletihan. Ditambah ngan foreplay Hamid di lubang burit dan cipap nya begitu lama.

    Kini dia menikmati permainan Hamid semula. Untuk waktu yang tidak lama. Tetapi mencukupi. Lama atau tidak lama Elly akui dia letih. Namun letih yang cukup nikmat. Bila Hamid mula menghenjut ngan penis nta terhubus keras menerjah masuk ke dalamlubang burit nya, Elly menjerit haslu dan uat, mencakar belakang tubuh Hamid, mengigit dada Hamid, mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan Hamid berendam dalam dakapan pepek nya yang sudah mengemut dan memijit batang Hamid sekuat-kuatnya membuatkan Hamid terus mempompa dan merodok batangnya menganjal uri pepek Elly.

    Elly menjerit-jerit kuat. Menerang kuat. Dan mengoyangkan dubur nya ke depan dan kebelakang menerima penis Hamid yang maju mundur menujah lubang pepek nya. “Aduhh. Makk. Aduhh. Makk. Sedapp, oo Hamid. Fuck me hard. Arghh. Arghh, ” racau Elly menerima henjutan Hamid dalam posisi doggie.

    Elly mengecilkan dirinya menjongketkan dubur nya menerima hentakan penis Hamid dari belakang dan Elly mengerakkan dubur nya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang penis Hamid memenuhi lubang cipap nya yang sudah berair dan berlendir. 

    “Sayangg I tidak tahann. Sayang. Your big cock kills me. Make me wild. I tidak puas ngan suami I sayangg. Puaskan I Nnn. Araghh. Ooo. Arghh, Hamid i kuarr, ” jerit Elly sambil dubur nya di maju dan mundur untuk menerima belalai Hamid yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merabak lubang cipap nya.

    Pantas Hamid mencabut batang konek nya lalu meminta Elly baring dan mengangkangkan kakinya. Hamid melihat burit Elly tersengeh ngan air melelh keluar, lalu Hamid menghunjam batang konek nya ke dalam lubang burit Elly.

    Elly menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera Hamid yang kini menghentakkan penis nya masuk dalam lubang burit Elly, membiarkan Elly mengemut dan mengoyang dubur menerima kehadiran batang Hamid sepenuhnya di lubuk madunya.

    “Ohh Hamid Ohh Hamid. Gelii. Sedapp. Makk, arghh, urghh. Besshh Nnn, Fuck me hard sayang, ” rayu Elly dan Hamid memenuhi permintaan Elly yang manja. “Nnn i kuarr lagii. ” “o yess ayang, o yess, ” suara Hamid tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, “I juga sayang. I kuarr. ” jerit Hamid sambil meramas tetek Elly yang menegang itu.

    Dan Hamid melepaskan spremanya dalam lubang cipap Elly ngan beberapa das tembakan yang memancutkan manisnya mengenai dinding uri, yang membuatkan Elly lembik dan merasai sperma Hamid yang panas mempusari telaga madu dalam pepek Elly.

    “Hmm ayangg. Tq. u give me a good fuck. I puas sungguh. Letih sayang, ” kata Elly sambil mengoi-ngoi. Hamid membelai Elly sedangkan zakar nya masih berdenyut-denyut dalam lubang burit Elly dan Elly masih mengemut batang Hamid ngan dinding pepek nya.

    Elly membersihkan dirinya ngan mandi semula. Dia sudah berada di biliknya. Badannya lesu dan sengal pegal linu. Suami pulang lewat selepas pukul sebelas. Berlakun Elly memberitahu suami yang dia jemu betul duduk seorang dalam bilik besar.

    Kata suami, kalau Elly jemu sangat, esok dia boleh hantar Elly balik ke rumah. Lega mendengarnya tetapi masih berfikir-fikir juga samada esok mahu balik atau tidak. Kasihan pula pada cik abang terpaksa berulang-alik dalam kesibukan bersimposium.

    Bermulalah percutian ngan Hamid memuaskan Elly dan Elly tetap akan dapat menikmati batang konek Hamid di lain masa. Buat masa ini Elly berdua ngan suami berada di resort tanah tinggi berpanorama awan putih kelabu berkepul-kepulan yang seakan boleh digapai tangan namun sebenarnya hanya dekat pada pandangan mata.

    Elly cuba memberikan kebahagiaan atas katil kepada suaminya, walaupun suaminya tidak semampu dan sehebat Hamid. 

    Errmmm

    Ngisep Kontol India By Indoboy Surat Pembaca Majalah GAYa GAYa Plus KISAH NYATA #0035 KONTOL PEMBANTU INDIA Namaku Soleh. Orang orang memanggilku Pak Soleh. Saya adalah orang yang berperawakan sedang. Tubuhku tidak begitu tinggi, dan tidak terlalu pendek. Hampir biasa-biasa saja. Warna kulitku kuning langsat, dengan dada yang sedikit berbidang . Umurku sudah empat puluh, tapi masih rajin berolah-raga, terutama lari pagi. Saya sudah tahu kalau saya ini menyenangi sesama jenis sejak lama sekali. Kontolku selalu ngaceng kalo lihat tubuhnya pekerja-pekerja bangunan di sekitar ru-ko saya. Tubuh mereka yang hitam terpanggang terik matahari menambah nafsu birahiku. Tetek tetek hitam yang kelihatan dengan dada terlanjang sangat mengasikkan. Melihat otot-otot mereka yang menyembul ketika mengangkat besi-besi tua, sungguh menggairahkan. Kali ini , saya akan menceritakan pengalaman saya di Puncak. Suatu hari, saya diundang oleh teman saya untuk menginap di villanya di puncak. Saya sih kegirangan sekali. Sesampainya di Puncak, saya kagum melihat villanya yang lumayan besar, dengan taman depan yang asri. Serasa di desa-desa saja. " Mari Pak Soleh, pembantu saya akan menunjukkan kamar Bapak. " kata teman saya, Pak Hasan, menunjuk pembantunya. Dengan sigap, pembantu ini mengangkat koperku ke arah kamarku yang berada di lantai dua. Saya pun mengikuti dari belakang . Pembantu orang india ini bernama Rajid. Umurnya kira-kira duapuluhan. Orangnya bermata lebar, berkumis hitam lebat dan kurus tinggi. Kulitnya hitam legam dengan rambut hitam ikal bergelombang. Semuanya serba hitam. Rajid hanya memakai celana pendek ketat dengan kemeja lengan pendek . Kancing kemejanya dibiarkan terbuka dua , hingga bulu-bulu dadanya yang hitam lebat menyembul keluar. Sangat menyemak pemandangan. Tanpa terasa, kontolku sedikit ngaceng melihatnya. "Ini , Pak, kamarnya. Pak Soleh bisa istirahat dulu," kata Rajid sambil mempermisikan dirinya sendiri keluar dari pintu. Saya kemudian menghempaskan tubuhku yang penat ke tempat tidur. Hmm. Nyaman sekali. Kulihat pemandangan di luar . Bukit-bukit hijau nan indah. Sungguh pemandangan yang menakjubkan. Tapi pikiranku trus melayang ke Rajid, pembantu India itu. Tanpa terasa, haripun sudah beranjak sore. Sayapun terlelap. Sehabis bangun, saya pun mandi dan pergi ke ruang makan. Seusai makan malam dan ngobrol sejenak dengan Hasan, saya pun beranjak kembali ke kamar. Tak lama kemudian , ada suara ketokan di pintu. " Siapa?" tanyaku heran. " Ini Rajid, Pak, mau mijet . Ini Pak Hasan yang mesen, biar Pak Solehnya dipijitin." Diriku yang kegirangan langsung membukakan pintu buat Rajid. Dia pun masuk dengan membawa minyak balsem buat memijat dan segelas air putih. Tetap memakai baju yang sama dengan hanya celana pendek. " Bapak tolong buka bajunya ya," kata Rajid . "Oh yah." kataku sambil membuka kancing kancing bajuku . " Celananya juga, Pak ," lanjutnya sambil membasahi telapak tangannya dengan minyak gosok. Saya pun melorotkan celanaku. Dengan hanya bercelana dalam putih, saya pun berbaring telungkup di atas tempat tidur. Dengan sigap, Rajid duduk di sampingku dan mulai memijit-mijit pundak dan belakang punggung ku. Enak sekali. Setelah kira-kira 5 menit. Tanpa kusadari, pijitannya yang mula-mula kuat, berangsur angsur menjadi belaian belaian halus, terutama di bagian lengan dan pundak. Kontolku yang lagi ngaceng menjadi lebih tambah ngaceng lagi. " Pak Soleh," bisik Rajid ke telingaku. " Yah??" kataku sekenanya. " Pak Soleh, anunya mau dipijit?" bisiknya lagi. " Anunya yang mana?" tanyaku lagi. " Ini, burungnya Pak Soleh yang lagi tegang," katanya tersipu-sipu sambil meraba kepala kontolku yang menyembul dibawah pantatku. Tanpa terasa, batang kontolku yang menegang menyembul keluar dari bawah pantatku karena saya berbaring telungkup. Saya pun membalikkan badanku dan berbaring telentang. Saya malu. Dengan tanpa sadar, tanganku ingin menutupi kontolku yang sedang tegak berdiri, tapi dihalangi tangan Rajid yang duduk si samping ku. " Jangan Pak, biar saya pijit aja, biar lebih mantap" katanya sambil memicingkan matanya dan menjulurkan lidahnya tanda dia pun terangsang juga. Reaksinya cepat sekali. Tanpa sadar , tangannya yang berbulu lebat itu sudah memijit mijit batang kontolku yang tegang menjulang perkasa. Kepala kontolku yang berbentuk jamur itu dibelai-belai dengan jempolnya, sedangkan keempat jarinya yang lain mengusap-usap batang kontolku yang keras tegang. Saya pun mengerang dibuatnya. Sungguh geli tapi sangat enak. Tanpa terasa, cairan bening mengalir keluar dari lobang kencing ku. " Oh Rajid.." kataku sempoyongan. Saya sudah sangat terangsang. Dengan sigap, tanganku mulai kujulurkan ke arah celana Rajid untuk meraba kontolnya. Ya Allah, kontolnya yang tegang mendekam di dalam celananya. Kubuka kancing bajunya satu persatu. Dadanya yang berbulu lebat bagaikan hutan rimba itu membuatku terpana. Ku belai-belai bulu -bulu dadanya itu, lalu kuremas-remas buah teteknya yang besar hitam itu. Rajid pun mendesah . Akhirnya kubuka kancing celana pendeknya. Kulorotkan dengan paksa dan Creng...burung Rajid yang tersekap di balik celana dalam kuningnya, memental keluar bagaikan meriam yang mengacung mau perang. Batang kontolnya hitam legam, besar sekali, dan tidak disunat. Bentuknys eperti pisang raksasa. Dikelilingi dengan rambut-rambut hitam panjang, kontol Rajid bagaikan tontonan yang sangat menakjubkan. Mengacung ngacung bagaikan meriam. Saya pun beranjak naik dan duduk di samping tempat tidur. Kutarik pahanya yang berbulu lebat untuk mendekat ke wajahku. Ditantangnya nafsuku dengan kontol raksasanya yang diacung-acungkankan ke bibirku. Saya kemudian memegang batang kontolnya dan menarik kulit khitannya ke arah belakang, tersembul keluar kepalanya yang merah daging, dengan cairan bening menetes bagaikan air ledeng tersumbat. Nafsuku tak tertahankan lagi. Kujulurkan lidahku untuk menjilat cairan bening itu. Hmm rasanya sungguh enak. Kujilat-jilat kepalanya. Mulutku kemudian kubuka untuk menelan seluruh batang kontol hitam yang bau susu itu. Saya pun mengulum-ngulum, mengisap-isap sampai mulutku berlepotan menahan kontol Rajid yang perkasa. Kulit khitannya yang tebal itu kugigit-gigit. Uah..enak sekali. Kadang kadang kepala kontol Rajid sampai menusuk ke kerongkongan ku..Ahh..sangat menakjubkan. " Yah, isap itu kontol, Isap trus... .yeah.." kata Rajid mengerang sambil memaju mundurkan pantatnya yang hitam itu . Dijambaknya rambutku dan didorongnya kepalaku depan belakang. Maju mudur berirama. Mataku terbelalak sambil menikmati isapan demi isapan . Rajid mengerang semakin hebat. Kontolnya semakin cepat dimasuk-keluarkan ke mulutku. Kepalaku semakin didesak hebat dengan kedua telapak tangannya di belakang kepalaku dan rambutku dijambaknya. Kontol Rajid terus menyerbu masuk keluar mulutku. " Engg...ahhhh..." erangnya hebat tiba-tiba. " Minum.. nih... air susu.. ku ." lanjutnya terengah engah sambil memejamkan matanya.Tak disangka, kontolnya Rajid tiba tiba berhenti menusuk. Menggelepar-gelepar dalam mulutku. Tangan kekar Rajid menahan kepalaku hingga bibirku menyentuh rambut lebat di pangkal kontolnya. Dan terjadilah. Saya merasakan cairan panas hangat mengisi mulut dan kerongkonganku. Rajid trus mengerang hebat . Saya bisa merasakan air spermanya Rajid yang bau peju ditembakkan hingga berkali-kali mengalir di dalam mulutku . Ah...Kutelan dan kuteguk bagaikan minum susu. Susu India. Tanpa terasa, kontolku pun tiba -tiba menegang hebat. Tanpa terasa, tanganku yang sedari tadi mengocok-ngocok kontolku sendiri, sudah membuahkan hasil. Kontolku menembakkan spermanya hingga ke atas dadaku sendiri..Ahhh.. Sungguh memabokkan. Malam itu saya minum susu enak. Hangat lagi. Air susunya Rajid. Susu India

    Cerita Gay Melayu #1 Kehangatan di Kebun Getah Kisah ini telah pun berlaku pada tahun 3 tahun lepas semasa aku baru lepas menamatkan SPM. Waktu itu, ayah menyuruh aku balik ke kampong untuk menjaga rumah atuk dan nenek memandang kedua-dua mereka telah dibawa oleh Pak Long untuk menjalani rawatan panjang. Oleh kerana aku sudah tiada sebarang kerja lain yang boleh mengisi masa lapang aku, aku terus bersetuju dengan suruhan ayah. Selain itu, bukan aku seorang sahaja yang akan menjaga rumah kampong memandangkan abang sepupu aku, abang Farid memang berada di sana untuk membantu atuk menoreh getah. Pada hari aku sampai di sana, abang Farid telah pun menunggu aku di perhentian bas yang terletak di hulu kampong. Nasib baiklah abang Farid sudi menjemput aku, jika tidak; terpaksalah aku menapak lebih kurang 3km untuk sampai ke rumah. Seperti biasa, aku bersalam dengan abang Farid. Orangnya berkulit sawo matang, lebih kurang sama tinggi dengan aku dan mempunyai senyuman yang manis membuatkan aku tertawan sedikit. Oleh kerana, abang Farid merupakan anak kelima dalam keluarga Pak Long, juga salah seorang saudara aku sendiri; terpaksalah aku menyorokkan perasaan itu. “Dah lama tunggu ke abang ayid?”tegur aku sebelum membonceng motorsikal yang ditunggang oleh abang Farid. “Takdela Is. Baru aje......tadipun abang jumpe kawan kat sini.”jawab abang Farid dengan ringkas. Suaranya lembut dan tenang sahaja, bagi aku amat padan dengan paras rupa abang Farid yang agak tampan itu. Dalam diam-diam, aku mula meminati abang Farid biarpun di bawah kesedaran aku. Pagi itu aku bangun agak lewat memandangkan malam tadi, aku habiskan masa berbual-bual dengan abang Farid tentang banyak hal sehingga pukul 2 pagi. Aku bangkit dari katil dan mula melihat-lihat di sekitar rumah. Agak lama juga aku tidak balik ke kampong sejak dari aku tingkatan 3 lagi, selalunya atuk dan nenek sahaja akan datang ke rumah aku sambil menjenguk adik-beradik ayah yang lain. Aku mencari-cari abang Farid dengan harapan yang dia sudah balik dari kebun, namun kelibatnya masih tiada. Jam baru menunjukkan pukul 11 pagi, aku terus ke dapur dan mendapati abang Farid telah menyiapkan nasi goreng untuk aku. ‘Dahla hensem, suara sedap lepas tu pandai masak....untungnye sape dapat’, getus akudalam hati sambil menjamah sarapan yang disediakan. Tidak lama selepas itu, kedengaran bunyi derum motorsikal melewati halaman rumah membuatkan aku pergi ke tingkap untuk menjenguk. Kelihatan abang Farid sedang meletakkan motorsikalnya di dalam pondok kecil di tepi rumah. Kemudian abang Farid muncul semula tanpa memakai baju dan menghala ke dalam rumah. Aku melihat sahaja betapa indahnya badan milik abang Farid itu, ototnya memang mengiurkan. Lagi-lagi dengan jeans lusuh yang dipakainya, membuatkan aku terpesona. Bahkan mahu sahaja aku meluru untuk memeluknya erat-erat. “Is dah sarapan?”tanya abang Farid sejurus dia perasan yang aku asyik memerhatikannya. Aku terus tersedar dari lamunan panjang. Segera aku menganggukkan kepala untuk menyembunyikan perasaan malu aku. Cemas juga aku jika abang Farid tahu aku sedang memerhatikan tubuh badannya yang mengiurkan itu. Namun mata aku tetap tidak lepas meneliti setiap inci tubuh badan abang Farid sehinggalah dia hilang di balik pintu bilik mandi. Baru sahaja aku hendak naik ke atas rumah, kedengaran pula suara abang Farid memanggil nama aku. “Ye bang ayid? Nape?”soal aku pabila aku rapat di pintu bilik mandi. “Tolong ambilkan tuala untuk abang. Lupela nak amek tadi.”pinta abang Farid. Aku segera masuk ke bilik abang Farid dan mengambilkan tuala mandinya. Kemudian, aku hulurkan di atas pintu mandi itu. “Jap Is, nanti jatuh kat lantai tuala tu. Abang bukakan pintu dulu.”ujar abang Farid pula. Apabila pintu bilik mandi itu dibuka, mata aku terbuntang luas. Kelihatan abang Farid yang tanpa seurat benang terpacul di muka pintu itu sambil tangannya mengambil tuala mandi yang aku hulurkan. Konek abang Farid memang besar dan panjang. Itu belum lagi apabila koneknya menegang lagi. Abang Farid kelihatan tersenyum sahaja memandang aku. Namun dia tidak berkata apa melainkan menutup pintu itu semula. Aku pula terus naik ke bilik tidur semula memandangkan konek aku pula yang menegang. Dalam fikiran aku cuma memikirkan bagaimana sedapnya jika konek abang Farid menerjah masuk ke dalam lubang aku. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya nikmat itu. Selama seminggu aku sudah berada di kampong ini, terasa bosan pula jika aku tidak berbuat apa-apa. Lantas malam tadi, aku menanyakan abang Farid jika dia hendak aku membantunya di kebun. “Yeke Is nak tolong abang ni?”soal abang Farid seolah meragui kesungguhan aku. Aku menggangguk sahaja,”Kalau duduk aje kat rumah, boring.... Tolong abang ayid kat kebun, lagi elok. Boleh belajar nak toreh getah....”. Memandangkan aku pandai memberikan alasan-alasan yang munasabah, abang Farid setuju untuk membawa aku ke kebun. Dia menyuruh aku bangun pada pukul 6 pagi keesokannya. Aku akur sahaja lagipun aku sudah biasa bangun awal setiap hari. Tepat pada pukul 6 pagi, aku sudah pun terjaga dari tidur. Abang Farid pula sedang menghidupkan enjin motorsikalnya terlebih dahulu sebelum menukar pakaian basahan. “Is....cepat pakai baju basahan ni. Nanti lewat pulak nak gerak ke kebun.”panggil abang Farid sejurus dia melihat aku muncul di muka pintu rumah. Aku segera bergegas ke pondok kecil bersama abang Farid. Dia memberikan aku sehelai T-Shirt yang sudah dilumuri dengan getah kering serta sehelai seluar jeans lusuh yang selalu dipakainya. Seperti biasa sahaja, abang Farid bertelanjang di hadapan aku. Aku melihatnya sahaja tapi yang aku sedikit hairan; abang Farid seolah-olah sengaja berbuat begitu. Dia seakan-akan tahu aku memerhatikannya selama ini, lebih-lebih lagi dia seronok bertelanjang di hadapan aku. Oleh kerana aku ini sedikit malu-malu, aku cuba mencari ruang tersorok sedikit untuk menukar pakaian. Aku lihat abang Farid tersenyum sahaja memandang telatah aku. “Alah....Is, tanggal aje kat sini. Bukan ade perempuan pun....”usik abang Farid. Melihatkan abang Farid masih lagi bertelanjang bulat, aku mendapat keberanian untuk berbuat yang sama. Pakaian terus aku tanggalkan dan aku juga sudah sama-sama telanjang dengan abang Farid. Abang Farid leka memandang aku namun dia diam sahaja. Aku terus menyarungkan baju basahan yang diberi oleh abang Farid tadi. Selepas itu, kami berdua sama-sama pergi ke kebun. Matahari kelihatan sudah agak terik di langit, aku pula masih lagi tekun memungut getah sekerap di setiap baris pokok yang ditunjukkan oleh abang Farid tadi. Sangkaan aku, sekarang ini sudah menunjukkan jam 10 pagi kerana bahangnya sudah agak terasa. Aku fikir dalam sejam lagi aku akan pergi berehat di pondok kebun yang tidak agak jauh dari tempat aku berada. Abang Farid pula langsung tidak kelihatan dari tadi. Aku fikir dia sudah berada jauh di seberang kebun sana memandangkan tadi dia ada memberitahu aku yang dia mahu menyelesaikan baris hujung kebun itu hari ini. Dalam fikiran aku pula, asyik membayangkan jika aku dapat bersatu dengan abang Farid di sini. Sudahlah tiada orang, apa yang mereka lakukan pun tiada siapa pun yang tahu. Lagi-lagi jika aku menjerit kesedapan apabila abang Farid menghenjut kuat, pasti saat itulah yang paling aku nantikan. Agak lama juga aku berangan-angan kosong seorang diri sehinggalah aku rasa sudah cukup sejam yang aku tetapkan tadi. Perlahan-lahan aku menghampiri pondok kebun itu, kalau boleh hendak juga aku membaringkan badan buat seketika. “Eh....dah abis sekerap Is?”tegur abang Farid yang sudah berada di tangga pondok itu. Aku agak terperanjat juga memandangkan sangkaan aku abang Farid masih lagi leka dengan kerjanya. “Emm....settle dah tadi. Abang ayid dah lame ke kat sini?”soal aku pula. Abang Farid ketawa kecil seketika kemudian dia mengangguk,”dari tadi abang dah ade kat sini. Saje aje tak panggil Is....” Aku tersenyum simpul sahaja mendengar kata-kata abang Farid itu. Namun aku tidak berkata apa-apa. Abang Farid pula menanggalkan bajunya dan naik ke atas pondok. Aku juga naik mengikutinya sambil itu aku masih lagi leka memerhatikan susuk badan abang Farid dari belakang. Tiba-tiba abang Farid terhenti mengejut membuatkan aku melanggarnya dari belakang. Tidak semena-mena aku terpeluk badannya. Badannya yang masih berpeluh itu mengenai muka aku, bau badannya sungguh mempersonakan; lebih-lebih lagi bau peluh jantan badannya. Cepat-cepat aku hendak menarik semula tangan aku tetapi abang Farid memegang tangan aku. “Jangan la malu-malu....Is. Peluk aje.....abang tak kisah. Lagipun bukan ade orang kat sini.”ujar abang Farid membuatkan aku terperanjat. Seolah-olah dia tahu fantasi aku tentang dirinya tadi. Kali ini abang Farid memalingkan badannya menghadap aku. Dia memandang aku dengan matanya yang amat mencairkan aku. Tangannya terus menanggalkan T-shirt yang aku pakai, kemudian dia memeluk aku dengan erat. Tangan kami meraba-raba keseluruh badan masing-masing. Aku pula melurutkan tangan aku ke bahu abang Farid yang sasa itu, manakala abang Farid leka memicit buntut aku. Setelah lama berdakapan, aku mula mencium leher abang Farid; ternyata perbuatan aku itu merangsang nafsu abang Farid. “Emmm....emm.....emm..emmm....emm....” Bukan sahaja bibir aku rakus mencium, lidah aku juga memainkan peranannya pula. Dari leher, aku lurutkan lidah aku ke bahagian dada abang Farid yang masih berpeluh itu. Terasa harum sekali bau jantan yang dikeluarkannya, membuatkan aku lebih lagi terangsang. Tangan abang Farid pula leka meramas-ramas kepala aku, dia menyukai apa yang aku sedang lakukan sekarang. “Ermm....erm...erm..ermm....owh...Is..” Aku berlutut di hadapan abang Farid, muka aku hadapkan tepat ke zip seluar jeansnya. Segera aku buka zip seluar abang Farid dan mengeluarkan koneknya yang sudah lama menegang. Konek abang Farid memang panjang dan padu seperti yang aku sangkakan. Tanpa peduli apa-apa lagi, aku segera membuka mulut luas-luas dan memasukkan konek abang Farid ke dalam. Abang Farid menjerit kesedapan apabila lidah aku menjilat-jilat di sekeliling leher butohnya. Aku memulakan gerakan kepala aku agar mulut aku dapat menghisap keseluruhan konek abang Farid. “Owhhhhh....owhhh..owhhh ..owhhh..owhhh..owhhh.. ...owhhh..owhhh........sedaaaaap...”desah abang Farid. Nampaknya dia sedang menikmati koneknya dihisap oleh mulut aku. Semakin lama, semakin kencang aku menghisap, semakin itulah abang Farid akan mengeluh kesedapan. Aku suka memandang muka abang Farid yang sedang dalam kesedapan itu. Apatah lagi dengan peluh yang semakin mencucuri badannya. “Owhhh....owhhh...ahhh...ahhh...ahhh...ahhh...aooohhh..aaaoohhh....” Aku dapat rasakan yang abang Farid akan memancutkan air maninya tidak lama lagi. Koneknya aku dapat rasakan sedang berdenyut-denyut di dalam mulut aku. Aku mempercepatkan kelajuan kuluman aku. Abang Farid pula kelihatan tidak keruan lagi ketika itu, tangannya memegang kepala aku dengan lebih kuat lagi. “Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaAAAAAAAHHHHHHHHHH....”keluh abang Farid sejurus air maninya mencanak keluar memenuhi mulut aku. Segala-galanya aku terus telan, aku mahu rasa air likat abang Farid yang menjadi idaman aku sebelum ini. “Owhhh...sedapnye Is....aaaahhhh”, desah abang Farid sekali lagi setelah aku habis menjilat semua air maninya yang keluar. Abang Farid duduk berlutut menghadap aku ketika itu, mukanya agak keletihan. Namun dia masih lagi mahu meneruskan permainan itu. Koneknya juga masih utuh dan tegang walaupun sudah memuntahkan air likatnya. Aku pula sedang mangusap-usap sendiri konek aku yang dari tadi sudah bergelora untuk memancutkan air mani pula. Kelihatan air mazi aku sudah membasahi butoh, kala itu juga abang Farid meramas-ramas lembut konek aku. “Emmm...ooowhhh...owhhh....”keluh aku apabila tangan abang Farid mula melancapkan konek aku. Mulanya perlahan sahaja lancapannya, kemudian iramanya semakin laju. Buntut aku terangkat-angkat sedikit akibat kesedapan bila tangan abang Farid bergesel kuat dengan leher butoh aku. Terasa panas sahaja kaki aku dibuatnya, memang nikmat apabila dilancapkan oleh abang Farid. “Ahhh....ahhh....ahhh....ahhh....ahhhhh.....aaaaaAAHHHH....”aku menjerit dengan begitu kuat apabila air mani aku terpancut keluar. Berdas-das pancutan air likat aku yang mana telah membasahi seluar dan juga konek abang Farid. Aku meletakkan kepala aku di atas bahu abang Farid sambil memeluknya, terasa kepenatan setelah berhempas-pulas dengan lancapan abang Farid. “Is.....jom....abang nak main dengan Is...”ujar abang Farid yang terus menanggalkan seluarnya. Aku juga berbuat yang demikian memandangkan acara yang paling aku tunggu-tunggu telah pun tiba. Terlentang di atas lantai pondok itu, aku mengangkangkan kaki aku selebar-lebar yang boleh untuk menyenangkan abang Farid menusukkan koneknya ke dalam lubang aku. Air mani yang aku pancutkan tadi pula digunakan oleh abang Farid untuk dijadikan pelincir untk henjutannya nanti. Setelah dia puas hati, aku dapat rasakan butohnya sedang mengesel-gesel bibir lubang aku. “Aaaaahhh......”desah aku apabila butoh abang Farid telah pun menerjah masuk ke lubang aku. Aku cuba mengemut untuk membuatkan abang Farid lebih terangsang. Lantas, dia memegang bahu aku sekuat-kuatnya, aku pula memegang pinggangnya agar aku dapat membantu tujahan sulung konek abang Farid ke dalam lubang aku nanti. Saat itu, aku dapat rasakan seperti mimpi jadi kenyataan apabila dapat bersatu dengan orang yang aku idam-idamkan. Muka abang Farid aku tenung puas-puas bahkan dia juga berbuat begitu. Kami bercumbuan dengan rakus dan dalam masa yang sama, abang Farid menusukkan keseluruhan koneknya ke dalam lubang aku. “Errrrhhhhhh....owwwwwwhhhhhhh..............” “Aaaaahhhhh............ahhhhhh..................” Kesedapan yang dialami oleh aku memang tidak dapat dibayangkan, aku dapat rasakan keseluruhan konek abang Farid berdenyut-denyut kepanasan. Sebelum memulakan tujahannya, abang Farid menjilat-jilat leher aku dan kemudian mengigit dada aku serakus-rakusnya. “Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh” desahan demi desahan dikeluarkan oleh abang Farid. Henjutannya aku rasakan memang padu dan padat. Aku juga mengemutkan lubang buntut aku supaya kenikmatan yang aku dan abang Farid rasa lebih sedap lagi. ““Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh....”jerit abang Farid tidak lama kemudian apabila air maninya memancut keluar sekali lagi. Panas sahaja aku rasa air likatnya yang sedang mengalir di dalam lubang aku. Namun, konek abang Farid masih lagi menegang, dia juga tetap meneruskan tujahannya. Kali ini lebih laju membuatkan aku menjerit kesedapan. “Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh” “Owwwhhhh...abang....owwwhhhh...owwwhhh...ooooowwwhhhh..oooowhhhh...ooooowwwwwhhh...” Kehebatan abang Farid memang tidak dapat disangkal lagi. Pancutan demi pancutan terus keluar namun dia masih perkasa menghayunkan koneknya di dalam lubang aku. Kami berdua bukan sahaja bermandi peluh, bahkan air likat aku melimpah-limpah membaluti kedua-dua badan kami. Aku melancap berkali-kali untuk menikmati penyatuan kami berdua. Apatah lagi aku betul-betul terangsang melihat wajah abang Farid dalam kesedapan itu. Aku rangkul abang Farid kuat-kuat bahkan kaki aku pula disilangkan di badannya. Aku tidak mahu melepaskan abang Farid lagi, kalau boleh memang aku mahu selama-lamanya begini. Kami menjerit kesedapan sekuat-kuat hati setiap kali air likat aku atau abang Farid termuntah. Di kebun getah itulah yang menjadi saksi penyatuan kami demi melepaskan nafsu serakah aku kepada abang Farid. Lagipun tiada sesiapapun di sana untuk menghalang. Yang ada di situ, cuma aku dan abang Farid sahaja. Di pondok itulah syurga kami berdua, tempat kami bersatu demi melepaskan dendam berahi. Kali terakhir aku dan abang Farid memancutkan air mani, aku dan dan dia sama-sama menjerit kepuasan. Abang Farid terus rebah di atas dakapan aku, dia betul-betul kepenatan ketika itu, begitu juga dengan aku. “Owwwwhhhh....sedaaaap”ujar abang Farid dengan perlahan. Sambil itu dia mencium leher aku dan tanganya pula memain-mainkan puting tetek aku. Dalam pada itu, aku tiba-tiba terlena seketika bagi meredakan kepenatan setelah puas bersatu dengan abang Farid. Koneknya masih lagi terasa tegang dan tidak langsung dikeluarkan oleh abang Farid. Indah dan bahagianya aku rasakan ketika itu. Mahu sahaja aku terus bersatu selama-lamanya dengan abang Farid. Sejak dari saat penyatuan kami di kebun getah atuk, aku dan abang Farid mengulangi perbuatan itu berkali-kali sehinggalah aku pulang semula ke rumah aku di Kuala Lumpur bagi menyambung pengajian. Namun, setiap inci badan abang Farid tetap menjadi ingatan dan idaman aku sepanjang masa. Lebih-lebih lagi jika kami bersatu di kebun getah, tiada sesiapapun yang kan dapat mendengar setiap kali kami menjerit kesedapan. Sehingga kini, aku masih lagi bersama abang Farid jika berkesempatan. Dan setiap kali kami bersatu, aku akan pastikan abang Farid akan pancut berkali-kali sehinggakan kepenatan. Badan abang Farid memang aku dambakan dan dia juga tidak pernah rasa jemu untuk bersatu tubuh dengan aku. Owwhhhh...indahnya dendam berahi kami....segala-galanya bermula dari kehangatan cinta yang aku rasa di kebun getah. #2 3 dalam 1 hari Kisah benar ni berlaku pada aku hari Khamis lepas. Aku ni melayu, tapi taste sangat dengan orang yg kulit putih, especially Chinese. Hari tu kerja tak banyak kat office, so aku bagi alasan ada hal penting, terus blah. masa tu pukul 3 ptg. Aku ke satu mall di PJ. ingat saja nak jalan2 window shopping..sampai situ, alang2 dah sampai aku mesti ke toilet..tgk apa2 aktivit menarik ada di situ. Baru je aku berdiri kat urinal, dtg mamat cina muda, dalam 20an..hensem habis, muka ala2 pelakon korea..mata bulat dgn baju pejabat dan tie. dah mmg taste aku sangat2 lah. dia respon, kennyit mata. aku ikut je lah.. Namanya James. Dia bwk aku ke toilet lain yg lebih tersorok..x de orang sgt. masuk cubicle terus dia dive ke konek aku..wow...kulumannya..mmg aku rasa terbaik setakat ni..expert giler, skil diaa..semangat dia..mmg nak pancut je rasa. perlahan2 aku bisik kat dia aku tak nak pancut. aku nak dia yg pancut. so dia stop, aku pulak bukak seluar dia..dengan underwear colour merah tu, badan yang putih, bontot yang amat best, pejal dan bulat..aku apa lagi, bukak underwear dia..wow.. konek pun besar siot..lebih kurang saiz aku..aku kulum dia sepuasnya..aku suruh dia pancut dalam mulut aku..lepas 10 minit, dia isyarat aku dah nak pancut. aku angguk je. sekali dia pancut,,mmmm best rasanya..tapi aku tak telan ler.. lps ambik no tel (utk future projek), kitorang blah aku merayau kejap di mall..nampak x de yg menarik..masuk balik ke toilet tu. kot2 ada lagi mamat cina cute lagi..hehhe.. nasib baik..ada dua orang mamat cina tgh berdiri kat urinal. aku pegi berdiri tengah2.. jeling ke kiri..nampak mamat tu tengah pegang konek dia yg stim..jeling ke kanan..fuhh..pun mamat tu tengah stim giler..besar pulak tu. mamat sebelah kiri aku tu kenyit mata dan blah. aku pun apa lagi, terus ikut dia. mamat tu lagi hensem apa.. kitorang pegi ke tempat aku main dgn james tadi. on the way, borak2 dgn mamat ni, namanya dave, dari china dtg kerja sini. dia top dan dia nak fuck aku..aku ckp, no sorry, aku buat oral je.. dia ok dan respect aku. sampai dalam toilet, fuhh..giler ganas mamat ni..siap teasing aku lagi, suruh aku beg utk konek dia. lepas tu dia tujah dalam2..tapi aku rasa best sgt..dah ler hensem. lepas dalam 10 minit, tanpa warning dia pancut dalam mulut aku, nasib baik x tertelan. dia cakap tq, nice blowjob, kemudian kitorang blah. Aku pegi balik ke toilet tadi tu, kot2 mamat yang kote besar tu ada lagi. yup, dia masih kat situ. dia tanya aku main ke dgn mamat tadi, aku ckp ya, siap pancut dlm mulut aku lagi. terus dia ajak aku masuk cubicle situ jugak. suspen juga, sebab sini ramai orang keluar masuk...tapi aku ikut juga. masuk dalam terus dia jolok mulut aku dgn kote dia. fuh..dah ler besar ..lepas tu x sampai 5 minit terus pancut. ni lagi satu, x de warning. aku terus ludah dan blah. rasanya dah cukup 3 mani mamat cina aku dah rasa hari ni. kalau jumpa lagi kang aku sendiri pulak pancut. lepas bukak puasa, terus lancap ..baru lega. Masih terbayang James dgn kote dan bontotnya yang kekar tu..nnti sure aku call dia utk projek lagi. #3 Abang Misai Pekerja Binaan Tengahari aku menerima satu panggilan telefon dari seseorang yang aku tidak kenali. Perbualan beberapa minit diikuti dengan satu mesej diterima untuk berkenalan denganku. Namanya Abu, berusia 32 tahun dan tinggal berdekatan dengan kampungku dengan jarak dua kilometer. Malamnya aku meminta dia agar berjumpa di sebuah stesen minyak berdekatan. Dia datang dengan motorsikal, dan ternyata, nafsu aku terangsang melihat orangnya, bermisai dan berwajah kasar serta badan yang pejal. Dari lagaknya, dia seperti pekerja binaan. Aku lantas mengajaknya ke tempat aku ‘berasmara’ semalam, kawasan perumahan baru belakang Petronas Tok Jiring. Sampai di situ, kami mengambil tempat di celahan antara dua buah rumah. Aku meraba batangnya yang ketika itu masih di dalam seluar. Nafsu aku tersirap, batangnya ternyata amat besar. Amat besar. Dia melondehkan seluarnya, dan aku terus menghisap dek amat teruja dengan batang dan kepala pelirnya yang sungguh besar. Aku menggomol, menjilat bijinya sepuas hatiku dalam keadaan Abu berdiri. Ternyata batangnya gagah, tetap tegap dan tidak memancut. Aku berterusan menghisap teteknya, kemudian kembali menghisap dan menggomol batangnya yang besar itu, aku belum puas selagi batangnya tidak memancutkan mani ke dalam mulutku. Setelah lama aku menghisap, Abu meminta untuk meliwat aku. Dalam keadaan berdiri tersbut, aku terpaksa menonggengkan punggungku agar mudah dia menyorongkan batangnya ke juburku. Aku yang sudah lama tidak diliwat, dengan mendapat batang besar seperti itu, merengek dek sakit. Air liurnya digunakan sebagai pelincir. Sebaik batangnya dimasukkan, Abu menggasak batangnya lebih ke dalam, aku merasa senak, nikmat dalam kepedihan. Abu menghenjut perlahan-lahan, sementara aku terus merengek agar dia menghenjut perlahan-lahan. Tangannya memegang kemaluanku dan melancap. Batang aku yang tegak sejak dari tadi lagi terangsang apabila tapak tangannya yang kasar melancap batangku. Aku tidak tahan dan memintanya melancap laju-laju sehinggalah memancut air pelirku, kenikmatan ku rasakan ditambah batangnya masih di dalam juburku. Namun aku tidak dapat menahan tusukan batangnya, juburku kepedihan. Aku Cuma mampu menghisap, dan aku terus menghisap, dengan menyedut juga melancap batangnya semasa aku menghisap. Namun batangnya tetap gagah dan tegap ‘berdiri’. Setiap kali aku bertanya, bilakah dia akan pancut, setiap kali Abu menyatakan hampir pancut, namun hampir setiap sepuluh minit ku hisap, dia masih tidak memancut. Kali kedua dia memasukkan batangnya ke juburku, aku tidak dapat menahan kesakitan. Aku berputus asa untuk menghisap batangnya lagi, habis sampai ke tengkukku ku cuba masukkan, tapi Abu tidak juga pancut. Walaupun aku tidak puas sebab tidak dapat menelan maninya, aku terpaksa mengalah. Aku tidak dapat menewaskan ‘kejantanan’ Abu. Pertemuan dari jam 915 malam berakhir sejam kemudian. Aku pulang keletihan. Aku inginkan Abu lagi, ternyata dia antara lelaki yang betuk-betul aku minati, berbatang besar, kasar dan sasa. Namun, Abu lain citarasanya, selapas sehari aku berjumpa dengannya, ternyata dia lebih meminati mak nyah dari seorang gay, dan itulah yang dimintanya dariku agar diberikan nombor-nombor telefon pondan atau mak nyah yang ku kenal sejak malam selepas aku ‘beradu’ dengannya. Aku terpaksa melupakan dia, kerana tidak mungkin aku dapat bersama dengannya lagi kiranya itu seleranya...namun hisapan batangnya masih dirasa pada otot-otot mulutku sCerita Gay Melayu #1 Kehangatan di Kebun Getah Kisah ini telah pun berlaku pada tahun 3 tahun lepas semasa aku baru lepas menamatkan SPM. Waktu itu, ayah menyuruh aku balik ke kampong untuk menjaga rumah atuk dan nenek memandang kedua-dua mereka telah dibawa oleh Pak Long untuk menjalani rawatan panjang. Oleh kerana aku sudah tiada sebarang kerja lain yang boleh mengisi masa lapang aku, aku terus bersetuju dengan suruhan ayah. Selain itu, bukan aku seorang sahaja yang akan menjaga rumah kampong memandangkan abang sepupu aku, abang Farid memang berada di sana untuk membantu atuk menoreh getah. Pada hari aku sampai di sana, abang Farid telah pun menunggu aku di perhentian bas yang terletak di hulu kampong. Nasib baiklah abang Farid sudi menjemput aku, jika tidak; terpaksalah aku menapak lebih kurang 3km untuk sampai ke rumah. Seperti biasa, aku bersalam dengan abang Farid. Orangnya berkulit sawo matang, lebih kurang sama tinggi dengan aku dan mempunyai senyuman yang manis membuatkan aku tertawan sedikit. Oleh kerana, abang Farid merupakan anak kelima dalam keluarga Pak Long, juga salah seorang saudara aku sendiri; terpaksalah aku menyorokkan perasaan itu. “Dah lama tunggu ke abang ayid?”tegur aku sebelum membonceng motorsikal yang ditunggang oleh abang Farid. “Takdela Is. Baru aje......tadipun abang jumpe kawan kat sini.”jawab abang Farid dengan ringkas. Suaranya lembut dan tenang sahaja, bagi aku amat padan dengan paras rupa abang Farid yang agak tampan itu. Dalam diam-diam, aku mula meminati abang Farid biarpun di bawah kesedaran aku. Pagi itu aku bangun agak lewat memandangkan malam tadi, aku habiskan masa berbual-bual dengan abang Farid tentang banyak hal sehingga pukul 2 pagi. Aku bangkit dari katil dan mula melihat-lihat di sekitar rumah. Agak lama juga aku tidak balik ke kampong sejak dari aku tingkatan 3 lagi, selalunya atuk dan nenek sahaja akan datang ke rumah aku sambil menjenguk adik-beradik ayah yang lain. Aku mencari-cari abang Farid dengan harapan yang dia sudah balik dari kebun, namun kelibatnya masih tiada. Jam baru menunjukkan pukul 11 pagi, aku terus ke dapur dan mendapati abang Farid telah menyiapkan nasi goreng untuk aku. ‘Dahla hensem, suara sedap lepas tu pandai masak....untungnye sape dapat’, getus akudalam hati sambil menjamah sarapan yang disediakan. Tidak lama selepas itu, kedengaran bunyi derum motorsikal melewati halaman rumah membuatkan aku pergi ke tingkap untuk menjenguk. Kelihatan abang Farid sedang meletakkan motorsikalnya di dalam pondok kecil di tepi rumah. Kemudian abang Farid muncul semula tanpa memakai baju dan menghala ke dalam rumah. Aku melihat sahaja betapa indahnya badan milik abang Farid itu, ototnya memang mengiurkan. Lagi-lagi dengan jeans lusuh yang dipakainya, membuatkan aku terpesona. Bahkan mahu sahaja aku meluru untuk memeluknya erat-erat. “Is dah sarapan?”tanya abang Farid sejurus dia perasan yang aku asyik memerhatikannya. Aku terus tersedar dari lamunan panjang. Segera aku menganggukkan kepala untuk menyembunyikan perasaan malu aku. Cemas juga aku jika abang Farid tahu aku sedang memerhatikan tubuh badannya yang mengiurkan itu. Namun mata aku tetap tidak lepas meneliti setiap inci tubuh badan abang Farid sehinggalah dia hilang di balik pintu bilik mandi. Baru sahaja aku hendak naik ke atas rumah, kedengaran pula suara abang Farid memanggil nama aku. “Ye bang ayid? Nape?”soal aku pabila aku rapat di pintu bilik mandi. “Tolong ambilkan tuala untuk abang. Lupela nak amek tadi.”pinta abang Farid. Aku segera masuk ke bilik abang Farid dan mengambilkan tuala mandinya. Kemudian, aku hulurkan di atas pintu mandi itu. “Jap Is, nanti jatuh kat lantai tuala tu. Abang bukakan pintu dulu.”ujar abang Farid pula. Apabila pintu bilik mandi itu dibuka, mata aku terbuntang luas. Kelihatan abang Farid yang tanpa seurat benang terpacul di muka pintu itu sambil tangannya mengambil tuala mandi yang aku hulurkan. Konek abang Farid memang besar dan panjang. Itu belum lagi apabila koneknya menegang lagi. Abang Farid kelihatan tersenyum sahaja memandang aku. Namun dia tidak berkata apa melainkan menutup pintu itu semula. Aku pula terus naik ke bilik tidur semula memandangkan konek aku pula yang menegang. Dalam fikiran aku cuma memikirkan bagaimana sedapnya jika konek abang Farid menerjah masuk ke dalam lubang aku. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya nikmat itu. Selama seminggu aku sudah berada di kampong ini, terasa bosan pula jika aku tidak berbuat apa-apa. Lantas malam tadi, aku menanyakan abang Farid jika dia hendak aku membantunya di kebun. “Yeke Is nak tolong abang ni?”soal abang Farid seolah meragui kesungguhan aku. Aku menggangguk sahaja,”Kalau duduk aje kat rumah, boring.... Tolong abang ayid kat kebun, lagi elok. Boleh belajar nak toreh getah....”. Memandangkan aku pandai memberikan alasan-alasan yang munasabah, abang Farid setuju untuk membawa aku ke kebun. Dia menyuruh aku bangun pada pukul 6 pagi keesokannya. Aku akur sahaja lagipun aku sudah biasa bangun awal setiap hari. Tepat pada pukul 6 pagi, aku sudah pun terjaga dari tidur. Abang Farid pula sedang menghidupkan enjin motorsikalnya terlebih dahulu sebelum menukar pakaian basahan. “Is....cepat pakai baju basahan ni. Nanti lewat pulak nak gerak ke kebun.”panggil abang Farid sejurus dia melihat aku muncul di muka pintu rumah. Aku segera bergegas ke pondok kecil bersama abang Farid. Dia memberikan aku sehelai T-Shirt yang sudah dilumuri dengan getah kering serta sehelai seluar jeans lusuh yang selalu dipakainya. Seperti biasa sahaja, abang Farid bertelanjang di hadapan aku. Aku melihatnya sahaja tapi yang aku sedikit hairan; abang Farid seolah-olah sengaja berbuat begitu. Dia seakan-akan tahu aku memerhatikannya selama ini, lebih-lebih lagi dia seronok bertelanjang di hadapan aku. Oleh kerana aku ini sedikit malu-malu, aku cuba mencari ruang tersorok sedikit untuk menukar pakaian. Aku lihat abang Farid tersenyum sahaja memandang telatah aku. “Alah....Is, tanggal aje kat sini. Bukan ade perempuan pun....”usik abang Farid. Melihatkan abang Farid masih lagi bertelanjang bulat, aku mendapat keberanian untuk berbuat yang sama. Pakaian terus aku tanggalkan dan aku juga sudah sama-sama telanjang dengan abang Farid. Abang Farid leka memandang aku namun dia diam sahaja. Aku terus menyarungkan baju basahan yang diberi oleh abang Farid tadi. Selepas itu, kami berdua sama-sama pergi ke kebun. Matahari kelihatan sudah agak terik di langit, aku pula masih lagi tekun memungut getah sekerap di setiap baris pokok yang ditunjukkan oleh abang Farid tadi. Sangkaan aku, sekarang ini sudah menunjukkan jam 10 pagi kerana bahangnya sudah agak terasa. Aku fikir dalam sejam lagi aku akan pergi berehat di pondok kebun yang tidak agak jauh dari tempat aku berada. Abang Farid pula langsung tidak kelihatan dari tadi. Aku fikir dia sudah berada jauh di seberang kebun sana memandangkan tadi dia ada memberitahu aku yang dia mahu menyelesaikan baris hujung kebun itu hari ini. Dalam fikiran aku pula, asyik membayangkan jika aku dapat bersatu dengan abang Farid di sini. Sudahlah tiada orang, apa yang mereka lakukan pun tiada siapa pun yang tahu. Lagi-lagi jika aku menjerit kesedapan apabila abang Farid menghenjut kuat, pasti saat itulah yang paling aku nantikan. Agak lama juga aku berangan-angan kosong seorang diri sehinggalah aku rasa sudah cukup sejam yang aku tetapkan tadi. Perlahan-lahan aku menghampiri pondok kebun itu, kalau boleh hendak juga aku membaringkan badan buat seketika. “Eh....dah abis sekerap Is?”tegur abang Farid yang sudah berada di tangga pondok itu. Aku agak terperanjat juga memandangkan sangkaan aku abang Farid masih lagi leka dengan kerjanya. “Emm....settle dah tadi. Abang ayid dah lame ke kat sini?”soal aku pula. Abang Farid ketawa kecil seketika kemudian dia mengangguk,”dari tadi abang dah ade kat sini. Saje aje tak panggil Is....” Aku tersenyum simpul sahaja mendengar kata-kata abang Farid itu. Namun aku tidak berkata apa-apa. Abang Farid pula menanggalkan bajunya dan naik ke atas pondok. Aku juga naik mengikutinya sambil itu aku masih lagi leka memerhatikan susuk badan abang Farid dari belakang. Tiba-tiba abang Farid terhenti mengejut membuatkan aku melanggarnya dari belakang. Tidak semena-mena aku terpeluk badannya. Badannya yang masih berpeluh itu mengenai muka aku, bau badannya sungguh mempersonakan; lebih-lebih lagi bau peluh jantan badannya. Cepat-cepat aku hendak menarik semula tangan aku tetapi abang Farid memegang tangan aku. “Jangan la malu-malu....Is. Peluk aje.....abang tak kisah. Lagipun bukan ade orang kat sini.”ujar abang Farid membuatkan aku terperanjat. Seolah-olah dia tahu fantasi aku tentang dirinya tadi. Kali ini abang Farid memalingkan badannya menghadap aku. Dia memandang aku dengan matanya yang amat mencairkan aku. Tangannya terus menanggalkan T-shirt yang aku pakai, kemudian dia memeluk aku dengan erat. Tangan kami meraba-raba keseluruh badan masing-masing. Aku pula melurutkan tangan aku ke bahu abang Farid yang sasa itu, manakala abang Farid leka memicit buntut aku. Setelah lama berdakapan, aku mula mencium leher abang Farid; ternyata perbuatan aku itu merangsang nafsu abang Farid. “Emmm....emm.....emm..emmm....emm....” Bukan sahaja bibir aku rakus mencium, lidah aku juga memainkan peranannya pula. Dari leher, aku lurutkan lidah aku ke bahagian dada abang Farid yang masih berpeluh itu. Terasa harum sekali bau jantan yang dikeluarkannya, membuatkan aku lebih lagi terangsang. Tangan abang Farid pula leka meramas-ramas kepala aku, dia menyukai apa yang aku sedang lakukan sekarang. “Ermm....erm...erm..ermm....owh...Is..” Aku berlutut di hadapan abang Farid, muka aku hadapkan tepat ke zip seluar jeansnya. Segera aku buka zip seluar abang Farid dan mengeluarkan koneknya yang sudah lama menegang. Konek abang Farid memang panjang dan padu seperti yang aku sangkakan. Tanpa peduli apa-apa lagi, aku segera membuka mulut luas-luas dan memasukkan konek abang Farid ke dalam. Abang Farid menjerit kesedapan apabila lidah aku menjilat-jilat di sekeliling leher butohnya. Aku memulakan gerakan kepala aku agar mulut aku dapat menghisap keseluruhan konek abang Farid. “Owhhhhh....owhhh..owhhh ..owhhh..owhhh..owhhh.. ...owhhh..owhhh........sedaaaaap...”desah abang Farid. Nampaknya dia sedang menikmati koneknya dihisap oleh mulut aku. Semakin lama, semakin kencang aku menghisap, semakin itulah abang Farid akan mengeluh kesedapan. Aku suka memandang muka abang Farid yang sedang dalam kesedapan itu. Apatah lagi dengan peluh yang semakin mencucuri badannya. “Owhhh....owhhh...ahhh...ahhh...ahhh...ahhh...aooohhh..aaaoohhh....” Aku dapat rasakan yang abang Farid akan memancutkan air maninya tidak lama lagi. Koneknya aku dapat rasakan sedang berdenyut-denyut di dalam mulut aku. Aku mempercepatkan kelajuan kuluman aku. Abang Farid pula kelihatan tidak keruan lagi ketika itu, tangannya memegang kepala aku dengan lebih kuat lagi. “Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaAAAAAAAHHHHHHHHHH....”keluh abang Farid sejurus air maninya mencanak keluar memenuhi mulut aku. Segala-galanya aku terus telan, aku mahu rasa air likat abang Farid yang menjadi idaman aku sebelum ini. “Owhhh...sedapnye Is....aaaahhhh”, desah abang Farid sekali lagi setelah aku habis menjilat semua air maninya yang keluar. Abang Farid duduk berlutut menghadap aku ketika itu, mukanya agak keletihan. Namun dia masih lagi mahu meneruskan permainan itu. Koneknya juga masih utuh dan tegang walaupun sudah memuntahkan air likatnya. Aku pula sedang mangusap-usap sendiri konek aku yang dari tadi sudah bergelora untuk memancutkan air mani pula. Kelihatan air mazi aku sudah membasahi butoh, kala itu juga abang Farid meramas-ramas lembut konek aku. “Emmm...ooowhhh...owhhh....”keluh aku apabila tangan abang Farid mula melancapkan konek aku. Mulanya perlahan sahaja lancapannya, kemudian iramanya semakin laju. Buntut aku terangkat-angkat sedikit akibat kesedapan bila tangan abang Farid bergesel kuat dengan leher butoh aku. Terasa panas sahaja kaki aku dibuatnya, memang nikmat apabila dilancapkan oleh abang Farid. “Ahhh....ahhh....ahhh....ahhh....ahhhhh.....aaaaaAAHHHH....”aku menjerit dengan begitu kuat apabila air mani aku terpancut keluar. Berdas-das pancutan air likat aku yang mana telah membasahi seluar dan juga konek abang Farid. Aku meletakkan kepala aku di atas bahu abang Farid sambil memeluknya, terasa kepenatan setelah berhempas-pulas dengan lancapan abang Farid. “Is.....jom....abang nak main dengan Is...”ujar abang Farid yang terus menanggalkan seluarnya. Aku juga berbuat yang demikian memandangkan acara yang paling aku tunggu-tunggu telah pun tiba. Terlentang di atas lantai pondok itu, aku mengangkangkan kaki aku selebar-lebar yang boleh untuk menyenangkan abang Farid menusukkan koneknya ke dalam lubang aku. Air mani yang aku pancutkan tadi pula digunakan oleh abang Farid untuk dijadikan pelincir untk henjutannya nanti. Setelah dia puas hati, aku dapat rasakan butohnya sedang mengesel-gesel bibir lubang aku. “Aaaaahhh......”desah aku apabila butoh abang Farid telah pun menerjah masuk ke lubang aku. Aku cuba mengemut untuk membuatkan abang Farid lebih terangsang. Lantas, dia memegang bahu aku sekuat-kuatnya, aku pula memegang pinggangnya agar aku dapat membantu tujahan sulung konek abang Farid ke dalam lubang aku nanti. Saat itu, aku dapat rasakan seperti mimpi jadi kenyataan apabila dapat bersatu dengan orang yang aku idam-idamkan. Muka abang Farid aku tenung puas-puas bahkan dia juga berbuat begitu. Kami bercumbuan dengan rakus dan dalam masa yang sama, abang Farid menusukkan keseluruhan koneknya ke dalam lubang aku. “Errrrhhhhhh....owwwwwwhhhhhhh..............” “Aaaaahhhhh............ahhhhhh..................” Kesedapan yang dialami oleh aku memang tidak dapat dibayangkan, aku dapat rasakan keseluruhan konek abang Farid berdenyut-denyut kepanasan. Sebelum memulakan tujahannya, abang Farid menjilat-jilat leher aku dan kemudian mengigit dada aku serakus-rakusnya. “Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh” desahan demi desahan dikeluarkan oleh abang Farid. Henjutannya aku rasakan memang padu dan padat. Aku juga mengemutkan lubang buntut aku supaya kenikmatan yang aku dan abang Farid rasa lebih sedap lagi. ““Aaaahhh...aaaahhhh...aaaooohhh....aahh..aahh...aaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh....”jerit abang Farid tidak lama kemudian apabila air maninya memancut keluar sekali lagi. Panas sahaja aku rasa air likatnya yang sedang mengalir di dalam lubang aku. Namun, konek abang Farid masih lagi menegang, dia juga tetap meneruskan tujahannya. Kali ini lebih laju membuatkan aku menjerit kesedapan. “Ahhh...ahhhh...ahhhh....Is. Ahhhh....aaaahhhh....ahhhhh....aaahhhhhaaaahhhhh.....ahhhhh” “Owwwhhhh...abang....owwwhhhh...owwwhhh...ooooowwwhhhh..oooowhhhh...ooooowwwwwhhh...” Kehebatan abang Farid memang tidak dapat disangkal lagi. Pancutan demi pancutan terus keluar namun dia masih perkasa menghayunkan koneknya di dalam lubang aku. Kami berdua bukan sahaja bermandi peluh, bahkan air likat aku melimpah-limpah membaluti kedua-dua badan kami. Aku melancap berkali-kali untuk menikmati penyatuan kami berdua. Apatah lagi aku betul-betul terangsang melihat wajah abang Farid dalam kesedapan itu. Aku rangkul abang Farid kuat-kuat bahkan kaki aku pula disilangkan di badannya. Aku tidak mahu melepaskan abang Farid lagi, kalau boleh memang aku mahu selama-lamanya begini. Kami menjerit kesedapan sekuat-kuat hati setiap kali air likat aku atau abang Farid termuntah. Di kebun getah itulah yang menjadi saksi penyatuan kami demi melepaskan nafsu serakah aku kepada abang Farid. Lagipun tiada sesiapapun di sana untuk menghalang. Yang ada di situ, cuma aku dan abang Farid sahaja. Di pondok itulah syurga kami berdua, tempat kami bersatu demi melepaskan dendam berahi. Kali terakhir aku dan abang Farid memancutkan air mani, aku dan dan dia sama-sama menjerit kepuasan. Abang Farid terus rebah di atas dakapan aku, dia betul-betul kepenatan ketika itu, begitu juga dengan aku. “Owwwwhhhh....sedaaaap”ujar abang Farid dengan perlahan. Sambil itu dia mencium leher aku dan tanganya pula memain-mainkan puting tetek aku. Dalam pada itu, aku tiba-tiba terlena seketika bagi meredakan kepenatan setelah puas bersatu dengan abang Farid. Koneknya masih lagi terasa tegang dan tidak langsung dikeluarkan oleh abang Farid. Indah dan bahagianya aku rasakan ketika itu. Mahu sahaja aku terus bersatu selama-lamanya dengan abang Farid. Sejak dari saat penyatuan kami di kebun getah atuk, aku dan abang Farid mengulangi perbuatan itu berkali-kali sehinggalah aku pulang semula ke rumah aku di Kuala Lumpur bagi menyambung pengajian. Namun, setiap inci badan abang Farid tetap menjadi ingatan dan idaman aku sepanjang masa. Lebih-lebih lagi jika kami bersatu di kebun getah, tiada sesiapapun yang kan dapat mendengar setiap kali kami menjerit kesedapan. Sehingga kini, aku masih lagi bersama abang Farid jika berkesempatan. Dan setiap kali kami bersatu, aku akan pastikan abang Farid akan pancut berkali-kali sehinggakan kepenatan. Badan abang Farid memang aku dambakan dan dia juga tidak pernah rasa jemu untuk bersatu tubuh dengan aku. Owwhhhh...indahnya dendam berahi kami....segala-galanya bermula dari kehangatan cinta yang aku rasa di kebun getah. #2 3 dalam 1 hari Kisah benar ni berlaku pada aku hari Khamis lepas. Aku ni melayu, tapi taste sangat dengan orang yg kulit putih, especially Chinese. Hari tu kerja tak banyak kat office, so aku bagi alasan ada hal penting, terus blah. masa tu pukul 3 ptg. Aku ke satu mall di PJ. ingat saja nak jalan2 window shopping..sampai situ, alang2 dah sampai aku mesti ke toilet..tgk apa2 aktivit menarik ada di situ. Baru je aku berdiri kat urinal, dtg mamat cina muda, dalam 20an..hensem habis, muka ala2 pelakon korea..mata bulat dgn baju pejabat dan tie. dah mmg taste aku sangat2 lah. dia respon, kennyit mata. aku ikut je lah.. Namanya James. Dia bwk aku ke toilet lain yg lebih tersorok..x de orang sgt. masuk cubicle terus dia dive ke konek aku..wow...kulumannya..mmg aku rasa terbaik setakat ni..expert giler, skil diaa..semangat dia..mmg nak pancut je rasa. perlahan2 aku bisik kat dia aku tak nak pancut. aku nak dia yg pancut. so dia stop, aku pulak bukak seluar dia..dengan underwear colour merah tu, badan yang putih, bontot yang amat best, pejal dan bulat..aku apa lagi, bukak underwear dia..wow.. konek pun besar siot..lebih kurang saiz aku..aku kulum dia sepuasnya..aku suruh dia pancut dalam mulut aku..lepas 10 minit, dia isyarat aku dah nak pancut. aku angguk je. sekali dia pancut,,mmmm best rasanya..tapi aku tak telan ler.. lps ambik no tel (utk future projek), kitorang blah aku merayau kejap di mall..nampak x de yg menarik..masuk balik ke toilet tu. kot2 ada lagi mamat cina cute lagi..hehhe.. nasib baik..ada dua orang mamat cina tgh berdiri kat urinal. aku pegi berdiri tengah2.. jeling ke kiri..nampak mamat tu tengah pegang konek dia yg stim..jeling ke kanan..fuhh..pun mamat tu tengah stim giler..besar pulak tu. mamat sebelah kiri aku tu kenyit mata dan blah. aku pun apa lagi, terus ikut dia. mamat tu lagi hensem apa.. kitorang pegi ke tempat aku main dgn james tadi. on the way, borak2 dgn mamat ni, namanya dave, dari china dtg kerja sini. dia top dan dia nak fuck aku..aku ckp, no sorry, aku buat oral je.. dia ok dan respect aku. sampai dalam toilet, fuhh..giler ganas mamat ni..siap teasing aku lagi, suruh aku beg utk konek dia. lepas tu dia tujah dalam2..tapi aku rasa best sgt..dah ler hensem. lepas dalam 10 minit, tanpa warning dia pancut dalam mulut aku, nasib baik x tertelan. dia cakap tq, nice blowjob, kemudian kitorang blah. Aku pegi balik ke toilet tadi tu, kot2 mamat yang kote besar tu ada lagi. yup, dia masih kat situ. dia tanya aku main ke dgn mamat tadi, aku ckp ya, siap pancut dlm mulut aku lagi. terus dia ajak aku masuk cubicle situ jugak. suspen juga, sebab sini ramai orang keluar masuk...tapi aku ikut juga. masuk dalam terus dia jolok mulut aku dgn kote dia. fuh..dah ler besar ..lepas tu x sampai 5 minit terus pancut. ni lagi satu, x de warning. aku terus ludah dan blah. rasanya dah cukup 3 mani mamat cina aku dah rasa hari ni. kalau jumpa lagi kang aku sendiri pulak pancut. lepas bukak puasa, terus lancap ..baru lega. Masih terbayang James dgn kote dan bontotnya yang kekar tu..nnti sure aku call dia utk projek lagi. #3 Abang Misai Pekerja Binaan Tengahari aku menerima satu panggilan telefon dari seseorang yang aku tidak kenali. Perbualan beberapa minit diikuti dengan satu mesej diterima untuk berkenalan denganku. Namanya Abu, berusia 32 tahun dan tinggal berdekatan dengan kampungku dengan jarak dua kilometer. Malamnya aku meminta dia agar berjumpa di sebuah stesen minyak berdekatan. Dia datang dengan motorsikal, dan ternyata, nafsu aku terangsang melihat orangnya, bermisai dan berwajah kasar serta badan yang pejal. Dari lagaknya, dia seperti pekerja binaan. Aku lantas mengajaknya ke tempat aku ‘berasmara’ semalam, kawasan perumahan baru belakang Petronas Tok Jiring. Sampai di situ, kami mengambil tempat di celahan antara dua buah rumah. Aku meraba batangnya yang ketika itu masih di dalam seluar. Nafsu aku tersirap, batangnya ternyata amat besar. Amat besar. Dia melondehkan seluarnya, dan aku terus menghisap dek amat teruja dengan batang dan kepala pelirnya yang sungguh besar. Aku menggomol, menjilat bijinya sepuas hatiku dalam keadaan Abu berdiri. Ternyata batangnya gagah, tetap tegap dan tidak memancut. Aku berterusan menghisap teteknya, kemudian kembali menghisap dan menggomol batangnya yang besar itu, aku belum puas selagi batangnya tidak memancutkan mani ke dalam mulutku. Setelah lama aku menghisap, Abu meminta untuk meliwat aku. Dalam keadaan berdiri tersbut, aku terpaksa menonggengkan punggungku agar mudah dia menyorongkan batangnya ke juburku. Aku yang sudah lama tidak diliwat, dengan mendapat batang besar seperti itu, merengek dek sakit. Air liurnya digunakan sebagai pelincir. Sebaik batangnya dimasukkan, Abu menggasak batangnya lebih ke dalam, aku merasa senak, nikmat dalam kepedihan. Abu menghenjut perlahan-lahan, sementara aku terus merengek agar dia menghenjut perlahan-lahan. Tangannya memegang kemaluanku dan melancap. Batang aku yang tegak sejak dari tadi lagi terangsang apabila tapak tangannya yang kasar melancap batangku. Aku tidak tahan dan memintanya melancap laju-laju sehinggalah memancut air pelirku, kenikmatan ku rasakan ditambah batangnya masih di dalam juburku. Namun aku tidak dapat menahan tusukan batangnya, juburku kepedihan. Aku Cuma mampu menghisap, dan aku terus menghisap, dengan menyedut juga melancap batangnya semasa aku menghisap. Namun batangnya tetap gagah dan tegap ‘berdiri’. Setiap kali aku bertanya, bilakah dia akan pancut, setiap kali Abu menyatakan hampir pancut, namun hampir setiap sepuluh minit ku hisap, dia masih tidak memancut. Kali kedua dia memasukkan batangnya ke juburku, aku tidak dapat menahan kesakitan. Aku berputus asa untuk menghisap batangnya lagi, habis sampai ke tengkukku ku cuba masukkan, tapi Abu tidak juga pancut. Walaupun aku tidak puas sebab tidak dapat menelan maninya, aku terpaksa mengalah. Aku tidak dapat menewaskan ‘kejantanan’ Abu. Pertemuan dari jam 915 malam berakhir sejam kemudian. Aku pulang keletihan. Aku inginkan Abu lagi, ternyata dia antara lelaki yang betuk-betul aku minati, berbatang besar, kasar dan sasa. Namun, Abu lain citarasanya, selapas sehari aku berjumpa dengannya, ternyata dia lebih meminati mak nyah dari seorang gay, dan itulah yang dimintanya dariku agar diberikan nombor-nombor telefon pondan atau mak nyah yang ku kenal sejak malam selepas aku ‘beradu’ dengannya. Aku terpaksa melupakan dia, kerana tidak mungkin aku dapat bersama dengannya lagi kiranya itu seleranya...namun hisapan batangnya masih dirasa pada otot-otot mulutku sehingga hari ini...

    Halim! Kau habis keje jam berapa?’

    ‘Malam sikit kot,12 lebih!’

    Memandangkan tak ada hal hari tu, aku ganti shift kawan aku - meronda belah malam memang tak adalah teruk sangat kecualilah kalau aku ikut operasi. Operasi memang leceh, kadang-kadang sampai pagi baru habis. Biasanya aku lepak dekat mana-mana sambil tunggu kalau ada hal barulah aku cabut tengok- tengokkan tak pun kalau aku dah bosan aku pusing tinjau sesetengah tempat.

    ‘Kau tak nak ikut kitaorang pegi lepak makan ke nanti?’

    ‘Tak kot, aku balik terus’

    ‘Takkan balik rumah je malam-malam minggu ni? Ke kau nak aku carikan?’

    Aku senyum sambil angkat tangan. Malam tu, kerja rasa macam sekejap sahaja. Mungkin sebab cuaca tak adalah panas sangat - uniform aku pun taklah rasa macam tak berapa selesa pakai lebih masa. Bau peluh kalau ada sikit-sikit pun aku rasa dah kebiasaan. Sejak apa yang mamat cina askar buat hari tu, tiap- tiap hari aku rasa bau peluh aku yang melekat pada uniform aku, rasa macam menghairahkan nafsu pulak. Lepas balik kerja, aku biarkan baju uniform putih aku tergantung dekat dinding - sekali tu aku hidu bau, waktu tu jugak aku teringat macamana puting dada aku kena gigit dengan dia - waktu tu jugak batang aku keras dalam seluar dan tiap-tiap kali tu jugaklah aku terbayang sedapnya batang aku kena hisap.

    Aku gesel-gesel batang aku yang dah mengeras sikit pada seat motosikal aku. Dah berapa kali aku cuba goda dengan beberapa orang yg aku tahan - tapi biasanya memang payah nak dapat peluang - tak pun aku mati tengah jalan - macam risau nanti jadi apa2. Dan kalau aku dah gian sesangat tu, aku buat bodoh melancap je kat dalam tandas petrol station, rest stop highway ke atau tandas kat balai - asalkan aku dapat rasa lega.

    Lepas jam 12.30 tgh malam, aku hantar motosikal peronda aku masuk balai. Sebab dah lewat sangat aku pun malas nak tukar baju, aku tanggalkan vest reflector dan aku sarungkan terus jaket kelabu aku yang dah lusuh nak cover uniform putih aku. Aku pun memang dah penat waktu tu. Batang aku pun dah rasa tak tahan nak pancut sesangat - tak sabar nak balik rumah melancap. Dari petang lagi aku asyik terbayang orang hisap batang aku je, gian sedap bila rasa lidah sentuh kepala batang aku hingga sampai puas dapat rasa air mani aku pancut penuh dalam mulut orang tu.

    Tapi kalau boleh aku tak naklah terdesak mencari sapa-sapa je, susah nanti - kalau ada dapat memang aku tak tolaknya.

    Aku pecut motosikal Yamaha aku nak balik flat. Angin kuat bertiup macam nak hujan. Mula-mula satu dua berintik kena kat visor helmet aku, lama-lama makin lebat. Aku selongkar tempat letak barang, baju hujan aku tertinggal dlm kompartment motosikal peronda aku. Apa lagi, cepat-cepat aku berhenti kat depan satu dereten kedai. Aku park motor aku, terus lari berteduh kat kaki lima. Tempat tu sunyi, lampu kedai pun dah tutup sebab dah lepas jam 12. Aku letakkan helmet aku tepi kaki lima dan bersandar ke dinding kedai.

    Batang aku masih keras lagi dalam seluar uniform aku. Aku tanggalkan glove hitam aku, masukkan tangan aku dalam poket jaket. Aku belek-belek handphone aku. Hujan dah makin lebat, memang lamalah nampaknya. Tempias hujan dah start basah sampai ke kaki lima. Aku peluk badan aku, bersandar lagi ke grill besi kedai, sambil tu aku pandang kiri kanan.

    Senyap sunyi tempat tu, aku tengok macam tak ada orang sorang pun, tangan aku meraba ke celah kelangkang nak betulkan batang aku yang keras terperap dalam seluar dalam aku, aku sentuh kepala batang aku yang membonjol sedikit. Batang aku mengeras dan macam rasa nak mencanak keluar. Rasa sejuk pun hilang sikit - nak saja aku melancap kat celah lorong masuk kedai tu - tapi takutlah pulak tiba-tiba muncul sapa-sapa.

    Aku fikir sebab dah memang tengah malam dan hujan pun makin lebat, aku berani kan diri. Aku masuk dalam lorong kedai yang gelap tu. Cahaya lampu kuning agak suram dalam lorong tu. Aku mengadap ke dinding sambil menoleh kiri-kanan. Aku buka zip seluar aku dan meraba ke dalam seluar dalam aku. Aku keluarkan batang aku yang dah keras dan berair, aku belai kepala batang aku. Rasa syiok stim mula terasa sampai ke hujung kaki aku. Aku kangkangkan sedikit kedua kaki aku yang beralas but hitam dan menahan rasa ngilu.

    “Ooooohhhh” aku mengeluh penuh stim.

    Aku belai air mazi sampai seluruh kepala batang aku berair. Aku mengerang sambil terasa hampir nak pancut. Tangan kiri aku menongkat ke dinding sambil tangan kanan aku tak henti melancap batang aku yang dah mula rasa macam nak memancut air mani aku ke dinding.

    Tiba-tiba ada kereta lalu berhenti bersebelahan motor aku. Aku cepat-cepat masukkan batang aku yang masih mencanak dalam seluar. Air mazi penuh pada telapak tangan aku. Rasa nak pancut hilang tapi berpinar mata aku menahan darah yang naik ke muka.

    Aku melangkah keluar dari dalam lorong. Budak Melayu, badan sedap-sedap, rendah, ada misai nipis, berkaca mata, keluar dari kereta, cepat-cepat dia lari berteduh ke kaki lima. Dia pandang aku semacam, macam terkejut.

    ‘Cik, tumpang tanya - jalan ni boleh terus pegi Jalan besar tak?’

    ‘Boleh - awak ikut kiri lepas trafik light’

    Aku pandang dia atas-bawah, budak ni dalam lingkungan pertengahan 20an. Budak lagi, tapi macam dah dalam umur 30an tengok dari gaya pakaian dia.

    Aku diam, aku masukkan tangan aku yang basah dalam poket jaket aku. Aku bersandar, rasa pening yang naik ke muka aku hilang sedikit demi sedikit. Tapi aku dapat rasa air mazi basah dalam seluar dalam aku.

    ‘Cik baru balik keje ke?’ sapa dia sambil pandang but hitam dan seluar uniform aku. Aku baru sedar zip seluar aku terbuka dan ada air mazi tercalit berlendir pada seluar uniform aku, mungkin terkena waktu aku melancap tadi.

    'Ha ah, tiba2 hujan - tertinggal baju hujan kat balai tadi’ - aku tutup zip seluar aku. Dia buat-buat tidak pandang. . Dia nampak baik, tak pulak macam risau yang aku ni polis ke. Dia bersandar, bersebelahan dengan aku - dia hulur aku rokok - aku tolak - aku cakap aku dah ada, sambil aku keluarkan rokok dari dalam poket jaket aku. Dia offer nak lightup - aku hulurkan rokok aku.

    Berkepul asap keluar dari hidung kitaorang.

    'Keje polis trafik kat KL ni mesti teruk kan?’

    'Bolehlah, dah biasa.’ balas aku.

    'Saya kalau tengok abang-abang polis trafik tengah kawal trafik, kadang-kadang kesian - mesti kerja berat tengah panas - pulak tu dalam uniform satu hari suntuk’

    Aku senyum je.

    'Tapi saya memang respect giler; tambah2 saya memang suka tengok abg2 polis trafik’ nada suara budak tu lain saja, mata dia asyik pandang aku dan tersenyum.

    Dia teguk air dari dalam botol yang dipegangnya dari tadi, lepas tu dia hulur kat aku. Rasa kering pulak tengkuk - aku sambut tanpa fikir panjang, aku teguk sekali. Aku bagi balik pada dia, dia cakap habiskan saja;

    Kitaorang berbual kosong. Nama dia Hadi, baru berkerja kat KL jadi masih kurang arif dengan jalan kat KL. Puntung rokok yang habis dihisap bertaburan di kaki lima. Dalam 10 minit lepas tu, hujan pun dah mula reda. Aku tengok jam dah dekat pukul 1 pagi.

    'Hmmm hujan dah makin kurang’

    'Saya pun nak beransur jugak’ senyum dia.

    Aku berdiri sebelah motor aku, aku teguk lagi air mineral dlm botol, kali ni sampai habis. Aku cuba sarungkan gloves aku, tapi entah kenapa mata aku mula rasa berpinar. Aku pegang seat motor aku, kaki aku pun mula rasa lemah. Rasa pelik macam nak pitam pun ada. Kaki aku mula rasa kebas dan helmet dgn botol air yang aku pegang jatuh ke kaki aku. Tiba-tiba aku rasa ada orang pegang pinggang aku dari belakang. Mata aku pun terkebil-kebil. Lepas tu aku dah kabur, aku dapat rasa dipapah masuk ke dalam kereta. Lepas itu aku dah tak ingat apa-apa.

    Sedar-sedar, aku dah terbaring atas sofa; Jaket aku tersangkut pada kerusi. Cepat-cepat aku periksa duti belt aku; semua ada - lega. But hitam aku dah ditanggalkan tapi kaki aku masih berstokin putih.

    Aku bingkas, tengok sekeliling - rumah siapa pun aku tak tahu.

    “Ooh, Cik Halim dah sedar. Terkejut saya tadi. Tu yg saya bawak Cik Halim balik rumah. Tak tahu nak hantar mana. Dah ok?” sapa Hadi yang bertuala putih keluar dari dalam bilik.

    Aku tarik nafas lega, budak tadi rupanya. Aku bingkas, tapi masih pening-penit lalat - aku duduk bersandar balik.

    “Eh Cik ok tak ni? Tadi saya tanggalkan Cik Halim punya jaket, dah basah” dia duduk bersebelahan dan pegang bahu aku - kuat gengaman tangannya.

    Aku bersandar menikmati urutan di bahu aku - jarang sekali dapat merasa urutan seperti itu, mata aku asyik pandang dada dia yang berbulu sampai ke perut - sesekali aku curi tengok pahanya yang terselak - bulu hitam penuh dari betis ke paha. Lama-lama batang aku mengeras dalam seluar. Aku betulkan kedudukan aku disebabkan batang aku yang bergerak-gerak mencari ruang.

    Dia senyum, terus betulkan tuala mandinya, tetapi diselaknya lagi sehingga nampak kepala batangnya yang keras. Besar dan bersinar, ada mazi di hujung kepala batangnya.

    “Cik Halim nak pegang?” sambil tangannya terus meramas paha aku. Aku tepis tangannya, tapi dia pegang kuat pergelangan tangan aku. Dia tarik tangan aku beransur-ansur mendekati celah kelangkangnya. Waktu tu aku terus diam dan berhenti melawan. Memang aku tahu apa yang dia nak aku buat.

    Perlahan dia letak tangan aku menyentuh kepala batangnya yg tengah stim. Waktu itu jugak air mazi keluar dari lubang batangnya dan melekat pada telapak tangan aku. Apa lagi, aku pun mula rasa seronok. Aku belai kepala batangnya yang basah dan bergerak2 dlm tangan aku. Dia bersandar ke bahu aku dan air mazi dia makin banyak keluar.

    Aku gelisah bercampur ghairah, paha aku - aku tolakkan rapat pada pahanya. Dia tarik nafas panjang dan mengerang penuh ghairah sekali macam dia memang menikmati setiap kali air mazi dia keluar. Mata dia terpejam menahan ngilu setiap kali ibu jari aku membelai kepala batangnya yg makin basah. Waktu tu, batang aku pun makin keras di dalam seluar. Rasa mcm nak terkoyak seluar uniform aku. Setiap kali pahanya menindih paha aku, semakin keras batang aku.

    Aku ramas kepala batang dia yang basah dengan precum - dia alihkan tuala sampai kedua2 paha dia terdedah. Lepas tu, tangan dia pun mula raba celah kelangkang aku. Aku tengok tangannya perlahan meramas2 batang aku yang keras dan masih terperap dalam seluar uniform aku.

    “Hadi, aku tak biasa” jelas aku terus terang “tapi pernahlah buat sekali sebelum ni. Aku tahan satu mamat cina, lepas tu dia hisap batang aku kat dalam tandas petrol station” jari tangan aku membelek2 kepala batang dia.

    Tangan dia tak henti meramas batang aku dan membelai setiap inci batang aku yang membonjol di celah kiri paha aku. Aku masih mengenggam erat batangnya yg sudah cukup basah. Aku ramas lagi batang dia yang bergerak-gerak. Dia mengerang setiap kali batangnya mengeras dalam tangan aku. Dia berpaling ke arah aku, perlahan dia baringkan aku menelentang di atas sofa, aku ikutkan saja tanpa melawan sikit pun.

    Ditanggalkannya duti belt aku, aku capai dan alihkan ke bawah sofa. Dia bukakan butang baju aku satu persatu, dan ditanggalkannya baju uniform putih aku. Baju T putih ketat yg mengalas badan aku dilucutkannya, dia raba perut aku yang sedikit berisi - aku tersenyum menahan geli, aku peluk pinggangnya dengan kaki aku yg terkangkang mengadapnya. Batang aku mencanak tak henti di dalam seluar.

    Tangan dia menular terus ke dada aku, dipicitnya puting dada aku - mengerang aku terasa sedap. Semakin aku mengerang, semakin kuat digentelnya, sehingga aku terpaksa menyilang kedua-dua kaki aku menahan rasa ngilu dah ghairah. Batangnya yg mengeluarkan pre-cum mula basah betul-betul di celah kelangkang seluar aku. Aku laga-lagakan kelangkang aku pada batangnya - mukanya rapat pada dada aku dan mula menjilat dan menghisap puting dada aku.

    Apa lagi, aku pegang kepalanya erat dan dia semakin kuat menghisap. Berkalih dia ke kiri dan kanan dada aku.

    Makin lama, aku pun makin asyik dengan setiap gigitan pada dada aku. Dan buat pertama kali aku rasa nafsu seks aku puas dilayan oleh lelaki, aku pegang wajah dia dan aku terus cium mulutnya. Lidah kami bersentuhan dan aku hisap lidahnya kuat2. Bibir aku tak henti dihisapnya. Dia terus peluk aku erat.

    Semakin kuat dia cium aku, sambil menjilat wajah aku, bibir aku kadang2 bersentuhan dengan bibirnya. Batangnya tak henti menekan celah kelangkang aku. Tangan aku meramas bontotnya yang bulat berisi.

    'Dah lama saya nak main dgn polis trafik’ bisik dia sambil menjilat telinga aku. 'Boleh Hadi hisap batang abg Halim?’

    Aku angguk mengiakan. Dia buka butang seluar aku dan terus menolak zip ke bawah. Batang aku yang keras di dalam seluar dalam bergerak2, sudah basah dengan pre-cum yang keluar sepanjang aku berciuman dgn dia tadi.

    Dia tarik seluar aku dan dilucutkan dari dua2 belah kaki aku. Dibiarkan stokin aku. Aku pandang batangnya yg mencanak keras, dia tarik seluar dalam aku turun, apa lagi batang aku yg keras dan basah dgn precum berdiri mengadap mukanya. Dia sentuh dengan hidungnya. Kepala batang aku berlaga2 dengan wajahnya. Dia buka mulutnya dan memasukkan batang aku ke dalam sehingga rapat ke pangkal.

    'Aaaaarrhhh, hmmmmmm, ummmmphhh’ aku cuba melawan rasa seronok, kaki aku meronta menahan ngilu rasa batang aku yg keras dijilat lidahnya.

    Dikulumnya batang aku tanpa henti, aku baring menikmati rasa puas - sesekali dia berhenti bila aku terlalu stim; aku pegang kepalanya sambil menujah batang aku ke dalam mulutnya. Dia asyik sekali sambil batangnya mengesel2 pada kaki aku.

    'Besar tak batang aku?’ tanya aku.

    'Besar!’ angguknya sambil terus menjilat kepala batang aku.

    Aku sedar inilah peluang terbaik aku untuk melakukan sesuatu yg belum pernah aku buat; setelah puas batang aku dikulumnya, aku tolak badannya menelentang di atas lantai - dia perhatikan gerak geri aku sambil tangannya tak henti meraba dada dan badan aku.

    Aku bingkas dan duduk di atas badannya - batang aku betul2 menghadap wajahnya. Setiap kali aku lihat matanya yang seronok dengan apa yg berlaku, semakin aku geram dibuatnya. Aku berdiri beralaskan lutut dan merapatkan batang aku ke mulutnya. Dia jilat kepala batang aku yang basah dengan pre- cum. Aku tolak batang aku ke dalam mulutnya hingga kepala batang aku mengena lelangitnya. Dia cuba menelan batang aku sampai ke pangkal, namun tidak berjaya. Aku pegang kepalanya dan berulang kali menolak batang aku, dia menggelengkan kepala. Semakin dia meronta semakin stim batang aku; dia mencengkam paha aku kuat cuba menahan jolokan batang aku di dalam mulutnya. Kakinya meronta-ronta cuba untuk melepaskan diri. Aku pegang kedua belah tgnnya sambil batang aku yg semakin keras aku tujah-tujahkan lagi ke dlm mulutnya.

    Aku semakin rancak menujah, waktu itu aku terasa seluruh batang aku tidak dapat menahan lagi. Aku pegang kepalanya dan menolak batang aku sepenuhnya ke dalam mulut dia.

    'Ooooh Hadi! Aaaaaaarrrghhhhhh! Aku nak pancut Hadi!’ Seluruh paha aku menahan dan batang aku mula memancutkan air mani tanpa henti ke dalam tengkuknya.

    Aku sedar air maninya memancut juga dan basah melekat pada belakang aku. Aku tahan rasa ngilu, Hadi tidak henti menghisap batang aku walaupun perlahan - dah air mani aku masih terasa dalam mulutnya. Aku tarik keluar batang aku dah air mani yang penuh dalam mulutnya, ditelannya habis. Aku bersandar ke sofa dan memandang batang Hadi yang basah dengan air maninya. Pasti dia terpancut sewaktu aku menjolok tanpa henti batang aku di dalam mulutnya tadi.

    Aku capai uniform aku dan terus menyarungkan kembali. Hadi terbaring puas sambil asyik memandang aku.

    'Saya kena balik, besok saya kerja’ terang aku sambil menyarungkan but hitam.

    'Cik Halim punya motor dekat kawasan kedai belah belakang apartment ni’

    'Ok’ balas aku 'Lain kali?’ aku capai jaket aku.

    Hadi mengangguk, batang aku keras lagi dalam seluar uniform aku.

    Wow

    Semasa aku bersekolah menengah di tingkatan empat, aku tinggal menumpang sementara dengan keluarga abang sepupu aku di Raub. Pada masa itu makcik dan pakcik aku mempunyai seorang anak lelaki, iaitu abang saudara aku yang berumur 22 tahun. Dia bekerja di Genting Highlands, jadi memang selalu dia tiada di rumah. Kebiasaannya aku akan keseorangan sahaja di rumah lepas pulang dari sekolah kerana makcik dan pakcik aku masih di tempat kerja dan hanya akan balik pada waktu petang iaitu sekitar jam 7 petang. Aku pun apa lagi, dengan kesempatan yang ada, aku sering menonton video tape lucah ketika keseorangan di rumah. Kerana pada waktu itu memang tengah popular dengan video tape lucah yang boleh didapati dengan mudahnya dijual di pasar-pasar malam. Dan walaupun pada waktu itu, aku langsung tidak tahu mengenai video tape cerita gay, tapi kesempatan melihat video tape lucah straight membuatkan aku seronok juga. Aku memang begitu taksub menonton segala adegan lucah yang dilakonkan lebih-lebih lagi adegan lakonan pelakon lucah lelaki yang sedang beraksi. Memang aku akui, walaupun aku masih kecil, tetapi aku amat tertarik dan bernafsu sekali pada kaum lelaki ketika itu. Melihat sahaja muka pelakon video lucah yang sedang beraksi fucking dan mengerang kesedapan, membuatkan aku kadang-kadang boleh terpancut sendiri. Pada satu hari…. abang saudara aku balik ke rumah kerana bercuti selama seminggu. Dia balik dan membawa bersama beliau seorang kawan yang juga sedang bercuti, Ishak namanya. Penampilan Abang Ishak pada aku, memang begitu macho sekali, dengan bentuk tubuh badan yang tegap dan perwatakan yang begitu jantan. Naik bulu roma aku bila aku tenung dia lama-lama. Abang Ishak juga mempunyai misai berkumis nipis dengan sejemput janggut di bawah dagu, menambahkan lagi ciri-ciri kejantanan yang ada padanya. Selama seminggu bercuti, Abang Ishak hanya duduk melepak di rumah sahaja, mungkin kerana dia mahu berehat sepuas-puasnya. Abang saudara aku pula, setiap hari pasti keluar bersama dengan teman wanitanya, jadi Abang Ishak sering tinggal di rumah seorang diri ketika aku pergi ke sekolah. Abang Ishak memang tidak ada kerja lain yang perlu dia lakukan, jadi dia sering sahaja tidur atau hanya menonton TV. Pada satu hari, ketika aku balik dari sekolah, aku lihat Abang Ishak masih lagi tidur di bilik. Aku terus menukar pakaian aku dan setelah itu menjamah hidangan tengahari yang telah disediakan oleh makcik ku sebelum beliau pergi kerja. Selepas makan dan kekenyangan, apa lagi, aku terus tertidur kerana terlalu mengantuk disebabkan aku bersekolah di waktu pagi dan sering bangun awal. Sewaktu itu, ketika aku baru-baru hendak terlelap, aku terdengar bunyi seperti bunyi yang lain macam sahaja. “Celepap, celepop, celepap, celepop!”. Bunyi seperti orang sedang melancap menggunakan banyak air. Aku terus berpura-pura tidur, kononnya seperti tengah tidur dengan nyenyak sekali, sengaja aku berpusing sebelah ke arah datangnya bunyi tadi. Aku buka sedikit mata aku, dan terlihat lah oleh aku Abang Ishak rupanya sedang duduk bersila di atas katil dengan sehelai selimut tertutup pada silaan nya. Aku juga terlihat seperti sebuah khemah kecil sedang berdiri di celah silaan nya. OOO, mamat ni tengah melancap rupanya. Aku terus berpura-pura tidur, sehingga akhirnya aku tertidur juga. Selepas beberapa ketika, aku terdengar seperti Abang Ishak sedang memanggil nama aku. “Jan, Jan. Bangun jap Jan”. Aku bingkas bangun dan kelihatan pada aku Abang Ishak sudah memakai sehelai tuala di pinggangnya dan masih jelas ternampak bonjolan batang konek nya di hadapan tuala yang dipakainya. “Apa dia, bang?” “Jan reti isap tak?” Terkejut juga aku mendengar permintaan dia. Tapi sudah sememangnya aku pun tengah gersang melihat tubuh separuh bogel dia. Aku pun terus mengangguk membalas. Abang Ishak kemudiannya terus mengunci pintu bilik, melucutkan tuala yang dipakainya dan terus datang ke arah aku. Wooh, besar jugak batang mamat ni, dalam ukuran panjang 7 inci lebih. Muat ke mulut aku ni? Aku pun sebenarnya tidak tahu untuk berbuat apa-apa, aku terus membuka mulut aku dan Abang Ishak terus menjolok batang konek nya ke dalam mulut aku. “OOOhhh, aahhh. Isap lagi, isap lagi Jan. Aduuhhh…eerhhhhhh” Abang Ishak terus mendayung, mula-mula dengan rentak yang perlahan dan kemudian terus menjadi laju sehingga kepala konek nya terkena pada rahang dalam tekak aku. Ada rasa seperti hendak terbatuk tapi mulut aku pula tengah penuh ketika itu. Aku pun terus sahaja mengemut ketat mulut aku pada batang konek itu…. “AAAhh, laju lagi Jan, aahh sedappp.. aahh laju lagiii” Aku mengikut sahaja arahan Abang Ishak, hisapan dan kuluman aku semakin bertambah laju lagi. Sejurus itu dia terus memegang kepala aku dengan kedua belah tangannya dan menghentak dengan lebih kuat lagi. “AAARRGGHHHHHH…. Jannnn!!! OOOO… nak pancut.. ooiieeesssssss… aauuuhhhhh… erggh! errgh! errgh!” Semasa Abang Ishak menghentak untuk kali ke tiga sekuat-kuat nya di dalam mulut aku, terasa seperti ada air panas memancut ke dalam tekak aku. Tak sempat aku hendak meludah. Aku telan saja apa yang datang. Selepas itu dia masih lagi terus mendayung di dalam mulut aku. Terus mendayung sehingga kendur semula batang konek dia. Kemudian Abang Ishak terus mencabut dan mengelap serta membersihkan semula batang konek dia yang sudah mengendur itu, aku pula terus tertidur semula. Selepas 10 minit tertidur, aku merasa seperti ada orang sedang menanggalkan seluar yang aku pakai. Waktu tidur, aku biasa nya hanya memakai seluar pendek paras tight boxer. Aku hanya mendiamkan diri sahaja. Aku pasti Abang Ishak mungkin belum puas lagi. Aku dapat rasakan yang dia sedang mengusap-usap bongkah punggung aku, kemudian dia mencium-cium pada pipi punggung aku. Aku pun terus menukar posisi tidur aku dengan meniarap dari terlentang. Aku agak Abang Ishak pasti lagi bertambah suka dengan gaya aku ini. Batang konek aku sendiri pun sudah mengeras juga. Aku dapat merasakan yang Abang Ishak sedang merenggangkan pada bahagian lubang jubur aku dan terus memasukkan jarinya sedalam yang mungkin… EERRRR…. Sakit….. Aku terus mengemut kuat supaya tidak memberikannya peluang untuk menjolok lebih dalam lagi. Seketika kemudian dia mencuba lagi untuk merenggangkan lubang jubur aku semula, aku pun apa lagi, bagi saja lah… Tapi kali ini aku tidak merasa seperti jari.. Aku merasa basah di sekeliling lubang jubur aku, dan rasa yang nikmat sangat… “AAAHHHHH, sedapnya….” “Slurp, slurp, slurp, cuup, cuup, cuup, muach” Aku kena rimming rupanya babe! Rasa seperti nak melayang pun ada. Aku tiba-tiba argh… terpancut! Walaupun begitu, Abang Ishak masih terus menjilat dalam-dalam pada lubang jubur aku… Aku mengerang kuat, muka aku sengaja aku benamkan pada bantal.. “AAAHHH, Tahann Jann” Abang Ishak cuba pula untuk memasukkan batang konek dia ke dalam lubang jubur aku. “OOOOOOHHH, eerggghhhh, abangggg sakit…..errrrhhh” Rasa kebas dan lenguh pun ada. Tapi Abang Ishak terus juga mendayung. Sekejap-sekejap dia mencabut semula batang konek dia dan meludah untuk menambahkan lagi pelincir pada batang konek nya. Dan kemudian dia memasukkan semula batang konek nya lagi. Lama-kelamaan, aku merasa seperti sungguh sedap sekali, sedap sangat-sangat…… “AAAH Jan, lagi sedap Jaan, aaahhh, kemut kemut..” “Emmmpppppgggg aaaggg eemmpphggggg” Aku kemut lubang jubur aku sekuatnya sehingga dapat aku rasakan Abang Ishak semakin kuat menolak batang konek nya cuba untuk masukkan semua batang konek nya ke dalam lubang jubur aku. “Ah AH AH AH AH AH HA HA HA AH” Semakin laju dayung nya, semakin perlahan aku dengar suara Abang Ishak. Cuma dengusan dia sahaja yang menjadi bertambah kuat., aku kemut lagi… Dia menghentak dengan kuat.. “Pap! pap! pap! Celluup, cluup cleeuupp” Bunyi batang konek dia keluar dan masuk dari lubang jubur aku. Tiba-tiba dia terus menindih aku dari atas sambil terus menolak dan menghunus batang konek nya dengan dalam dan dalam lagi.. “EERRHHHH OOOOHHHHHHHHHHH SSSSSSS” Fuuhhh, dia pancut di dalam lubang jubur aku rupanya. Aku pun terpancut juga untuk kedua kalinya di atas tilam. Abang Ishak masih lagi di atas aku sambil batang konek nya masih menghunus di dalam lubang jubur aku. Aku dapat rasakan yang batang konek nya kini kian mengendur. Abang Ishak mengeluarkan batang konek nya perlahan-lahan, air mani dia turut serta mengalir keluar. Abang Ishak menyapukan air mani yang meleleh itu dengan tuala nya. “Jangan bagi tau sapa-sapa tau” Dia berbisik pada aku dan aku hanya mengangguk bersetuju. Selama seminggu dia di sana, aku asyik kena jolok sahaja dengan Abang Ishak. Setelah seminggu, dia balik semula ke Genting untuk bekerja semula. Pengalaman pertama aku itu memang sungguh menyeronokkan sekali aku rasakan kerana dalam tempoh 5 hari berturut-turut, aku kena fuck dengan Abang Ishak. Walaupun terasa perit semasa aku mahu membuang air besar, tapi oleh kerana seronok tetap aku tahankan juga.

    Ermmm