@jejemeyy
Untitled
Posts
1070
Last update
2022-05-23 17:51:56

    Gw

    Farah Budak 12 Tahun

    Cerita Lucah

    Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

    Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. 

    Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. 

    Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. 

    Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu. 

    Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.“Cikgu” sapanya lembut memulakan pertanyaan.“Apa” jawabku ringkas.“Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanjang. dua-dua sekali telanjang.” sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

    Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.“Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat”“Diorang tak nampak ke? soalku.“Tak.” jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.“Lepas tu, Farah buat apa” “Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur”“Diorang buat ape tu cikgu.” soalnya. 

    Mampus aku nak jawab. Killer question tu. “Pasal apa diorang telanjang. Pasal apa diorang nampak sedap aje masa tu.”“Farah nampak apa lagi masa tu?”“Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.”“Ayah Farah buat apa dengan kote dia” “Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak” Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. 

    Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya. “Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu” soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.“Macam ni” aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.“Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu”“Buat apa cikgu” soal Farah pantas. 

    Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.“Diorang berasmara”“Asmara. Asmara tu apa” ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.“Asmara tu bersetubuh”“Bersetubuh tu apa”“Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang”“Kenapa mesti telanjang, cikgu”“Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.”“Kalau tak telanjang tak boleh ke?”“Boleh, tapi tak sedap”“Tak sedap”“Haa. Kalau telanjang lagi sedap.”“Macam mana pulak”“Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan”“Tak malu ke, cikgu”“Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.”“Saya tak akan bagitau punya.“Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.“Masa bersetubuh tu, diorang buat apa” Lagi. 

    Aku ingatkan habis dah.“Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le”“Cium mulut ye cikgu”“A..aa, cium mulut, cium badan”“Sedap ke cikgu”“Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.”“Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?”“Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh”“Hisap tetek?”“Ye le”“Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?” “Boleh” banyak pulak tanya si Farah ni. “Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. 

    Suka hati, asalkan suka.”“Best ke cikgu”“Best” jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.“Cikgu pernah buat?” aik, ke situ pulak soalan dia.“Belum lagi”“Habis macam mana cikgu tau” hah sudah! Macam mana nak jawab ni.“Orang bagitau le”“Habis tu, kalau dia tipu”“Farah pernah pegang Farah punya anu tak?” tanyaku serius.“Pegang apa? Cipap?”“Haa”“Pernah”“Pernah gogok-gosok tak cipap itu.” “Pernah”“Rasa apa”“Best juga”“Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu”“Aa..aa.. ye le”“Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?”“Ingat macam-macam yang syok”“Lepas tu apa jadi kat cipap tu?”“Berair. Tapi air dia pekat sikit”“Itu namanya melancap”“Melancap?”“Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi.

     Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat”“Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu”“Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.”“Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?” soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.“Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu”“Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke”“Pasal apa pulak” soalku semula.“Iye le….cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat”“Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.”“Tak sakit?”“Sakit sikit. 

    Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.” “Mesti cucuk dalam cipap ke ?“Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.”“Sedap sangat?”“Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.”“Budak-budak boleh buat ke cikgu”“Isyyhh….mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu” risau aku dengar soalan tu.“Kena tunggu besar dulu lah ye?” “Haaa.“Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.Permulaan agak baik. 

    Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. “Tak pakai coli rupanya budak Farah ni”, kata hati ku.“Cikgu” Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni.“Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..”“Cerita apa” aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.“Cerita Jepun”“Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa”“Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh"Hah !!!. 

    Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya. "Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah”“Mak ayah tak tau ke?”“Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu."kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran."Cikgu!!” terdengar suara Farah memanggil aku. “Mari sisi kejap”“Ada apa hal?”“Kejap le” aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.“Cerita ni la yang saya tengok” katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.

    Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak.“Macam tu lah mak ayah saya buat dulu” katanya sambil mata terus terletak di kaca TV.“Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu” sambungnya lagi.“Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi” jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.“Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu?”“Tak. Nampak tak air kat cipap dia” tanyaku padanya. Dia mengangguk. “Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar”“Lelaki tu jilat jugak”“Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar?”“Kecik je” “Tengok kote lelaki tu pulak”“Besar. Panjang”“Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu"Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. 

    Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya."Eeee…dia kulum kote lelaki tu”“Itulah best. Sedap”“Diorang ni kahwin dah ke?”“Belum”“Tapi diorang buat tak apa”“Memang tak apa. Tapi tak baik”“Habis tu budak pun boleh buat le kan?”“Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?”“Janganlah bagi tau"Aku terdiam. 

    Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu."Tengok dia jolokkan kote dia masuk” kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk.“Dia menjerit sikit”“Sakit”“Lelaki tu jolok sampai habis”“Muat tak?” tanya ku.“Muat”“Tengok dia tarik keluar kote dia”“Perempuan tu menjerit”“Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.”“Best le cikgu”“Memang le best”“Farah rasa apa sekarang”“Rasa err..rasa syok sangat”“Cuba pegang cipap Farah”“Malulah”“Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni"Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. 

    Aku jadi stim tengok dia buat macam tu."Ada apa”“Basah”“Itu tandanya Farah dah stim"Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya…."Air apa tu cikgu”“Itu air mani lelaki”“Pasal apa dia pancut kat luar”“OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar”“Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu”“Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.”“Sedap ke”“Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan"Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. 

    Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku."Basuh cipap ye”“Aha…”“Kote memang besar macam tu ke?”“Tak. Dia besar bile stim aje”“Kote cikgu besar tak tadi” mampus aku nak jawab.“Mesti le besar” jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.“Besar macam tu?”“Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.”“Cikgu punya besar tak?”“Besar jugak”“Besar mana?”“Pegang le sendiri” kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.“ooo… besarnya”“Besar lengan Farah” Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.“Cikgu, nak pegang lagi”“Pegang le, kita pegang sama-sama"Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. 

    Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya. "Cikgu !!. Apa ni!!’” sergah Farah terkejut.“Aik…Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?"Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut."Cikgu, saya nak tengok boleh tak”“Boleh, kita cium dulu"Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. 

    Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan."OK dah” kataku sambil melepaskan kucupan.“Saya nak tengok kote cikgu” pintanya manja.“Jangan. Nanti mak ayah tahu” kataku memngumpan.“Saya janji takkan bagitau”“Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau”“OK . Janji”“Baiklah, cikgu bagi tunjuk.” kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.“Farah buka baju dulu” kata ku mengarah.“Taknaklah”“Taknak, cikgu tak tunjuk”“OK.OK” katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. 

    Dia menutup teteknya dengan tangannya.“Alihkan tangan tu” pinta ku.Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.“Cantik le tetek Farah” pujiku. Dia tersenyum malu.Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku. “Bukak seluar pulak” arahku sekali lagi.“Malulah”“Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak"Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun. "Cantik le badan Farah” pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.“Besar tak kote cikgu” sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.“Nak tengok?”“Nak”“Farah buka dulu, baru cigu buka” kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya. Farah pun melucutkan eluar dalamnya. 

    Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu. “Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah”“Malu apa. Bukan ada sapa”“Cikgu bukak la pulak” pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki.“Aku pun melucutkan seluar dalamku.

     Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya."wow …” kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.“Besar tak”“Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya.” tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.“Muat, tapi sakit sikit le” jawabku sambil mengusap batangku depannya.“Sakit tak pe, janji sedap” balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.“Mari” kataku meminta dia mendekatiku.Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu.“Best?” tanya ke lembut di telinganya.

    Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.“Ahhh… sedapnya cikgu….mmmm” rengeknya manja.Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.“Kata nak pegang. Pegangle” kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku. Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku. Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. “Besarnya” katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. 

    Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling. “Tak nak cuba jilat. Hisap” tanyaku.Dia diam sahaja sambil mengusap. “Boleh ke” tanyanya.“Boleh le” lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. “Masukle dalam mulut” pintaku.Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. 

    Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya. Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. 

    Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.“Best?"Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu. aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. 

    Dia makin mengerang dengan kuat. "Ahhh…..a..hhhhh….mmmmm….cikgu….."Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya. "Nak masuk kote tak?” aku inginkan kepastiasn.Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. “Tapi, tahan sikit sakit yaa” pintaku.Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ….“Ahh…aahhhhhh…aaaahhhhhhh….."Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. 

    Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. 

    Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. 

    Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan….. terpancutlah air maniku atas perutnya.Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku."Ahhhh…hhhhh…..” aku lepaskan segalanya.“Mmmm…ahhh…aaahhh….” suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.Kemudian, dia memegang air mani ku. “Itulah air mani” kataku. “Try le kalau nak rasa"Farah mengambil air mani itu, diciumnya. "Bau tak sedap” katanya.“Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain” balasku.

    Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku.“Sedap?”“Sedap” katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. “Kenapa tak pancut dalam mulut”“Nak ke?”“Nak”“Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?"Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. 

    Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku."Kenapa?” dia tanya bila melihat aku berdiri.“Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani.” pintaku. “Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah"Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju."Laju lagi” pinta ku.Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian…“OK dah nak keluar, sedia” kata ku.Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. 

    Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya.“Best?”“Best sangat” jawabnya.“Nak lagi?” tanyaku.“Letih la cikgu, lain kalilah,” jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi.“Rasa macam mana sekarang?” soalku lagi.“Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?” jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. “Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu?"A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan"Farah mengangguk sambil tersenyum."Farah” sapaku. “Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye”“Janji” jawabnya.“Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.”“Apasal”“Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau”“Saya mana ada boyfriend cikgu”“Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin”“OK janji”“Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.”“Walaupun saya sekolah menengah”“Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.

    OK”“OK” jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.“Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. 

    Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

    Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja. Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend. Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. 

    Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya. Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. 

    Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. 

    Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri. Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya. 

    langkahseiringan

    TICER ANIS HUDA

    Class Ticer Anis la paling fav aku sbb aku dpt tgk body dia puas2. Ticer suka melentik dkt meja guru sambil mengajar. Aku selalu tanya soalan buat2 tak faham sbb aku nk dia dtg dkt aku. Time tu la aku amik kesempatan nk usha body dia sambil layan bau badan dia. Terus terpacak batang aku bila bau badan dia yg wangi perfume tu campur dgn bau masam peluh🤤

    Aku terus mintak izin nk gi toilet sbb tak tahan gila sia stim. Aku melancap bayangkn Ticer Anis terkangkang depan aku mintak aku tebuk pepek dia😩

    Satu hari tu aku mmg betul2 dh nekad, aku tggu semua murid balik. Time Ticer Anis nk kemas tu aku terus kunci pintu kelas then aku bukak seluar hala batang teras aku dkt dia sambil usap2 batang aku. Terkejut Ticer Anis tgk aku, tak sempat dia nk marah, aku terus peluk dia and usap2 badan dia. Aku ckp “baik ticer ikut ckp saya kalau tak saya ajak kwn2 saya lenjan Ticer 😎

    Dgn terpaksa, aku letak tgn Ticer dkt batang aku. Mersh muka dia sbb kagum dgn batang anak murid dia yg tebal dan bengkok ke atas. Aku terus kiss bibir Ticer, ramas tetek dia argh fuckk sedap nya bau badan Ticer. Aku angkat baju kurung dia then terus menyusu tetek Ticer. “Arghh fuckk so good baby” Ticer Anis merengek. Aku usap2 celah pepek dia fuckk pandai Ticer wax pepek kn bersih je hehe🤤

    langkahseiringan

    Lps puas menyusu Ticer, kitaorg 69 atas meja guru. Aku terus tekan muka kt celah bontot Ticer argh fuckk ratah lubang bontot Ticer. Aku sedut2 asshole dia lps tu jilat pepek Ticer Anis. Fuckk sedap sial. Terkemut kemut dua lubang dia. Time aku jilat lubang kencing Ticer, terus menjerit dia “Ohhh fuckkk im gonna cum!” Aku lajukn jilatan aku sampai Ticer terpancut atas muka aku💦

    Lps tu Ticer melutut, dia ludah batang aku then lancap kn aku laju2 arghh fuck sedap nya Ticer. Mulut dia mmg jahat, habis kantung telur aku dia sedut2. Puihh dia ludah lg batang aku then hisap kuat2. “Fuckk Ticer hisap mcm pornstar laa!” aku jerit. Senyum je Ticer, aku tau dia bangga dgn skill hisap batang dia😛

    Then kitaorg terus memantat dlm kelas. Aku dkt belakang Ticer tgh menutuh pepek dia sambil tu aku usap2 lubang bontot dia. Argh fuckk ketat nya pepek Ticer, anak dh 2 pon padu lg. Mcm2 posisi kitaorg buat, aku baring atas meja guru then Ticer ride batang aku fuck sumpah tu paling sedap. Dia henjut batang aku gila2. Ticer ckp “Nak sgt kn rasa cipap bini org, nah amik awk!”. Fuckk terus aku memancut air mani bila dia kemut batang aku💦

    Kitaorg fucking straight sebulan then lps tu Ticer Anis terus pregnant hehehe. Masa dia pregnant rupanya lg horny hehehe. Ticer suruh aku fuck bontot dia pulak. Shit berdebar aku tgk mmg dara lg bontot dia. 1st time aku fuck bontot dia, 3 kali celup je terus terpancut aku. Fuckk mmg ketat gila. Dh pancut pon aku terus henjut lubang bontot Ticer. Merengek Ticer kene tebuk dgn batang bengkok aku. I love you Ticer Anis😘

    Ustazah Dayana 5. Demi Leman

    "Yana!!" housemateku memanggilku dari luar. Aku yang sedang menyiapkan laporan mengenai budget untuk Kem Cemerlang SPM itu terus bangun menuju ke luar.

    "Kenapa Azura?" Soalku. Azura merupakan seorang rakanku sejak kolej dahulu.

    Azura kemudian memberiku sebuah bungkusan. "Ni ha... Ada bungkusan untuk kau dari Lazada. Kau pandai eh sekarang beli beli barang online." Usik Azura. Wajahku bertukar merah sedikit mendengarnya.

    "Sebok laa kauuu..." Aku senyum malu sebelum mengambil bungkusan itu dari tangannya lalu aku masuk ke dalam.

    Pintu ditutup lalu dikunci. Akhirnya sampai juga barang yang aku pesan ini. Nasib baik sempat, kerana esok merupakan hari kaunselingnya dengan Leman. Dan entah mengapa, terasa hati ini berbunga mahu bertemu pelajarnya itu.

    **************

    Aku langsung tidak boleh fokus hari itu. Aku asyik teringatkan apa yang akan terjadi antara aku dan Leman. Nasiblah aku sudah merancang untuk melakukan ujian pada hari ini, maka aku tidak perlu berkata banyak di dalam kelas Leman, dan aku harap sangat tiada pelajar lain yang perasan yang aku bermain mata dengan Leman sepanjang mereka melakukan ujian yang aku beri.

    Setelah selesai ujian, aku mengutipnya dari meja ke meja, dan ketika aku mengambil kertas dari tangan Leman, tangannya tersentuh tanganku sedikit, memberi rasa gemuruh kepadaku, membuatkan darahku mula mengalir laju, terangsang.

    Yana... Yana... Fikirku malu.

    Aku meninggalkan kelas awal hari itu, kerana aku sudah tidak keruan lagi, dan aku risau kalau aku tinggal lebih lama, aku akan berbuat perkara yang bukan bukan yang akan meberi syak kepada kelas.

    Pintu bilik kaunseling aku buka perlahan, melihat Cikgu Suraya sudah berada di dalam, menyiapkan sesuatu di mejanya.

    "Assalamualaikum Cikgu..." Tegurku. "Wa'alaikumsalam ustazah..."jawabnya. Dia mengangkat wajah lalu senyum kepadaku.

    "Macam mana kelas harini?" Soalnya. "Macam tu je la Cikgu... Cikgu?" Soalku.

    "Samalah Ustazah... Eh ni, Leman dah sampai... Dia tunggu dekat dalam bilik 2..." katanya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "Oh...? Okay... Terima kasih cikgu..." Kataku sebelum aku yang merancang mahu ke mejaku dahulu, kini terus ke bilik Kaunseling 2.

    Aku ketuk perlahan sebelum aku buka pintunya. Dan melihat Leman sudah duduk di kerusi biasanya. Aku senyum sebelum aku juga mengambil duduk di kerusi biasaku, lalu beg yang aku bawa aku letak ke tepi.

    "Assalamualaikum Leman, Leman sihat?" soalku.

    "Wa'alaikumsalam ustazah... Sihat..." Jawabnya. Aku mengangguk. Cuba mengawal diri.

    "Jadi... Minggu ni, ada kurang tak?" soalku. Leman mengangguk.

    "Ada, ustazah... Saya... Saya kurangkan video lucah sehari hanya sekali... satu video... Dan... melancap pun hanya sekali sehari..." katanya. Aku mengangguk. "Bagus... Boleh saya tahu apa yang motivasikan awak?" soalku.

    Leman senyum nakal. "Ustazah... Saya tak sabar nak ustazah yang tolong saya..." katanya. Wajahku bertukar merah lagi. Aku menggigit bibir bawah malu. Leman tidak meminta izin kali ini, tangannya perlahan mencapai seluarnya, lalu dia mengeluarkan batangnya yang sudah keras itu.

    "Ustazah nak guna sarung tangan...?" soalnya. Aku menggeleng. Rasanya, sejak apa yang terjadi di dalam kereta, aku tidak perlu menggunakan sarung tangan itu lagi. Leman senyum nakal sebelum menyandar, menunggu gerakku.

    Hari ini, aku telah menyediakan sesuatu yang istimewa untuk Leman. Perlahan, aku membuka butang jubahku di bawah tudungku yang labuh itu, kemudian aku menarik turun jubahku itu, mengeluarkan tanganku dan membiarkan ia tergantung di pinggangku. Aku lihat Leman sedikit kecewa kerana aku di bawah jubahku, aku masih memakai pakaian. Tetapi apa yang dia tidak dapat lihat, aku memakai tshirt nipis berleher V berlengan panjang, di mana kalau diangkat tudung labuhku ini, dia dapat melihat separuh isi buah dadaku, dan lebih lebih lagi, aku memilih untuk tidak memakai bra hari itu.

    Perlahan tanganku masuk ke bawah tudung labuhku itu, dan aku menarik Vneck ku itu keluar, melimpahkan buah dadaku bersaiz 38D itu, dan aku tahu walaupun masih bertutupkan tudung labuhku, Leman tahu apa yang sedang berlaku di bawah. Dan aku dapat melihat batangnya berdenyut gembira.

    "Leman kata... Leman nak ustazah guna... buah dada ustazah kan...?" soalku. Leman mengangguk perlahan. Aku perlahan melutut di celah kakinya sebelum tanganku keluar dari tudung labuhku, lalu aku pegang buah dadaku di luar tudung labuhku itu, membuatkan tudung labuhku itu mengetat mengikut bentuk bulat mereka, dengan putingku yang keras tersombol. Leman menjilat bibirnya geram.

    Perlahan aku kedepankan tubuhku, lalu aku mula mengepit batang pelajarku itu dengan buah dada besar bulatku yang berlapik tudung labuhku itu, lalu aku mula menggerakkan tubuhku ke hadapan dan belakang, mengurut batangnya dengan buah dadaku berlapikkan tudung labuh nipis itu.

    "Ahhh... Ustazahh... Ummphh Ummpphhh..." Leman mengerang kesedapan sambil tangannya menggenggam kerusi erat. Aku menggigit bibir bawahku sambil aku terus menerus menggerakkan tubuhku, mengepit batang Leman dengan lebih ketat, dan aku dapat rasakan batang keras padat Leman yang berdenyut denyut di celah buah dadaku itu.

    "Ummph... Sedap ke Leman...?" soalku. Leman mengangguk laju. "Ahhh... Sedap sangat, ustazah.... Ahhh..." Leman membalas. Aku senyum malu sambil aku melajukan dayungan dan kepitan ku itu. Ke atas dan ke bawah.

    "Ahhh... ustazahhh... Lembutnya buah dada ustazah... Besar... Sedap... Ahh...." Erangnya kesedapan. Aku perlahan meramas buah dadaku sendiri sambil aku mengurut batangnya itu ke atas dan ke bawah, dan aku mula perasan yang walaupun aku memegang tudung labuhku ke buah dadaku, ianya asyik lari dan semakin longgar.

    Dan entah bagaimana, satu bisikan syaitan sekali lagi membisik kepadaku. Dan kali ini aku mengangguk menurut ideanya itu.

    Aku tidak merancang ini, namun perlahan aku melepaskan batang Leman, sebelum aku senyum nakal sedikit. Aku mengambil tudung labuhku lalu aku menutup batang Leman sekali, sebelum aku memasukkan tanganku juga ke bawah tudung labuhku itu. Leman tahu apa yang hendak aku lakukan.

    "U... Ustazah..." panggilnya. Perlahan, aku mengepit batang Leman kali ini tanpa beralas, menggunakan buah dadaku. Aku dapat rasakan hangat batang keras Leman di celah buah dadaku, dan aku mula mengurut semakin laju ke atas dan ke bawah. Tahu yang Leman hanya dapat melihat bentuk kepala batangnya ketika aku mengurutnya ke bawah di atas tudung labuhku itu.

    "Ahhhh... Ustazah... Sedapnya ustazah... Ahhhh... Ahhh... Ummphhh... Ummpph..." Leman mengerang semakin tidak keruan. Membuatkan nafasku juga semakin berat. Aku senyum nakal sambil melajukan urutan buah dadaku ke batangnya itu. Sambil aku genggam buah dadaku yang montok bulat itu.

    "Ummpphh... Kerasnya batang awak ni Leman... Ummphh..." Aku mengerang memuji batangnya itu. Membuatkan Leman senyum bangga sambil tangannya perlahan mencapai kepalaku. Membelai kepalaku yang masih berbalut tudung labuh itu.

    Aku melajukan gerakan tubuhku, memberi nikmat 'titsjob' itu kepada Leman. Leman mengerang kesedapan sambil aku melihat ke bawah, dan melihat kepala batang Leman menonjol nonjol di tudung labuhku. Tubuhku terasa hangat, dan dengan sendirinya, aku membalut batang keras Leman itu dengan tudung labuhku, sebelum aku memasukkannya ke dalam mulutku.

    "Ustazaaahhh..." Leman mengerang kesedapan. Berlapikkan tudung labuhku itu, aku mula menghisap kepala batang Leman, dan cuba memasukkan batangnya sebanyak mungkin ke dalam mulutku. Aku menggenggam dasar batang Leman erat tidak mahu tudung labuhku itu bergerak, sambil aku menggerakkan kepalaku ke atas dan ke bawah, seperti di dalam filem lucah yang aku tonton itu.

    "Ummphh... Ustazahh... Ahhh..." Leman mengerang kesedapan sebelum aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat, tanda sudah hampir.

    Aku menghisap kepala batangnya sedikit sebelum aku mengepit kembali dengan buah dadaku di bawah tudung itu, aku melajukan dayungan di celah buah dadaku itu, bergerak ke atas dan ke bawah dengan laju.

    "Leman dah nak pancut....? Ummphh... Nak pancut bagitau ustazah tau... Ahhh Ummphh..." Erangku manja. Leman mengangguk laju sebelum dia mula menggerakkan batangnya ke atas dan ke bawah, melawan arus dayunganku.

    "Ahhh ahhh ustazahhh ustazaahhh saya dah dekat sangat!" Erangnya. Dengan itu aku menarik batangnya keluar dari tudung labuhku lalu masukkan kepala batangnya ke dalam mulutku.

    Tanganku laju mengurut batang Leman yang berdenyut itu. Tangannya masih di kepalaku dan kali ini aku biarkan sahaja, tidak lama, Leman mengerang kuat sebelum kepala batangnya memuntahkan berdas das air maninya ke dalam mulutku.

    "Ummph!! Ummphh!!" Aku mengerang sedikit terkejut dengan tembakan air maninya itu, aku telan sebanyak mungkin sambil aku terus memerah batang pelajarku itu.

    "Ahhhh ustazaahh... Umpphh... Sedapnya ustazahh...." Erang Leman kesedapan. Jemari Leman mula tenggelam ke dalam anak tudung di kepalaku, menggenggam kepalaku lebih erat.

    Aku menghisap kepala batangnya itu sambil aku perlahan mula memasukkan lebih lagi batang Leman ke dalam mulutku.

    "U... Ustazah..." Erang Leman, tahu aku ingin merealisasikan gif kedua yang dihantar kepadaku itu.

    Batang Leman yang semakin lembut itu aku hisap perlahan, dan lidahku mula membelai belai batangnya yang masih terbenam di dalam mulutku itu. Tanganku yang satu lagi mengurut ngurut perlahan dasar batang Leman yang masih berdenyut.

    "Ummphhh... Sedapnya ustazah..." Erang Leman lagi. Aku melajukan gerak kepalaku sambil aku hisap kepala batangnya semakin kuat, perasan yang batangnya mula kembali keras.

    Aku terus mengulum dan menghisap batangnya, mendengar erangannya, membuatkan aku semakin bernafsu. Aku mula gerakkan kepalaku semakin laju setelah rasa batang Leman cukup keras di dalam mulutku, dan sengaja aku putarkan sedikit tanganku di dasar batangnya itu, memberi lebih nikmat.

    "Ahhhh... ustazaahhh... sedapnya ustazahh..." Erang Leman kesedapan. Aku melajukan hisapan, dan sengaja aku biarkan air liurku membasahi batang Leman dengan lebih banyak, membuat bunyi basah setiap kali aku menghisap dan menggerakkan kepalaku ke bawah dan ke atas. Membiarkan air liurku meleleh ke tanganku.

    "Ahhhh... pandainya ustazah buat sloppy blowjob ni... ahhhh..." Leman mengerang. Aku tidak tahupun apa yang aku sedang buat itu dipanggil sloppy blowjob. Namun mendengarnya membuatkan aku rasa bermotivasi sedikit. Aku melajukan gerak kepalaku, membuat bunyi decap hisapan basah, sambil sengaja aku lihat wajahnya yang kesedapan itu, mata kami bertentang.

    Aku melajukan wajahku dan urutan tanganku, dengan sangaja membiarkan air liurku membasahi batang Leman yang makin mengeras seperti sebelum pancut tadi. Lalu aku jilat semahunya batangnya itu, seperti pelakon lucah yang aku tonton.

    "Srrrppp... Ummphh... Keras betul batang awak ni Leman... Ustazah suka rasa batang awak dalam mulut ustazah... Pujiku dengan nada nakal. Membuatkan batangnya berdenyut dengan lebih kuat mendengar kata kataku itu.

    "Ummphh... Saya pun suka batang saya dalam mulut ustazah... Urm... Agaknya... Dalam mana lagi yang saya boleh masukkan batang saya ni ye..." Usik Leman. Aku perlahan menepuk pehanya.

    "Gatal... Lubang ni je boleh ye..." usikku sebelum aku memasukkan batang kerasnya itu ke dalam mulutku semula. Aku hisap semakin laju, kepalaku naik ke atas dan ke bawah, dan aku dapat rasakan kepala batang Leman mula masuk lebih dalam ke dalam mulutku, memaksaku menghisapnya lagi.

    "Ummph... Urmmphhh... Srrrpppp.." Bunyi basah dan eranganku berselang seli sambil aku terus menikmati batang zakar pelajarku itu.

    "Ahhh... ustazah... kalau macam ni... ahhh... Tak lama lagi saya nak pancut.. Umppphhh!" Leman mengerang kesedapan. Tetapi aku tidak mahu dia pancut lagi. Kerana aku juga mahukannya.

    Aku menghisap sedikit lagi sebelum aku menarik keluar batangnya dari mulutku. Aku jilat sedikit tepi batangnya lalu aku menolak diriku bangun. Perlahan tanganku masuk semula ke dalam tudung labuhku lalu aku masukkan semula buah dadaku yang terkeluar tadi ke dalam tshirt V neck itu. Sebelum aku menarik turun jubah yang tadinya hanya terbuka sampai ke pinggang.

    Leman melihat tidak percaya, saat jubahku jatuh ke lantai, mendedahkan seluar nipis ketat yoga pants kelabu cerah yang aku order online itu, dan aku tahu Leman tahu, aku tidak memakai apa apa di bawah yoga pants itu.

    "Urm... Leman suka...?" Soalku. Leman mengangguk laju. Aku menggigit bibirku sebelum aku mengambil duduk di kerusiku. Perlahan, aku membuka kakiku, berasa malu sedikit, mendedahkan bentuk pantatku yang tembam itu.

    "Urm... Leman... Leman buat ustazah pancut pulak boleh...? G... Guna... Urm... Guna batang Leman...?" Soalku. Aku menggigit bibir bawah, terasa sangat nakal begini. Walaupun buah dadaku yang bulat ditutup oleh tudung labuhku, dan walaupun setiap inci kulitku masih terlindung dari pandangan Leman, aku seolah sudah mendedahkan segalanya kepada pelajarku yang seorang ini.

    Leman perlahan bangun lalu berjalan menuju arahku yang sedang duduk, pehaku terbuka sedikit untuk pelajarku itu. Tangannya mula mengusap pehaku yang berlapikkan helai nipis yoga pants itu.Aku melihat wajahnya, perasan yang matanya tertumpu pada tembam pantatku itu.Leman kemudian perlahan menolak kakiku lebih tinggi,lebih besar kangkangnya, sebelum dia memegang batang kerasnya itu, lalu dihunuskan ke arah pantatku yang berlapik nipis itu.

    Aku menggigit bibir bawah perlahan, kemudian perlahan Leman menggeselkan kepala batangnya ke daging pantatku, sudah membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh...Leman..." Aku mengerang.Leman kemudian mula menggeselkan kepala batangnya sedikit kuat, menolak fabric nipis itu, menggeselkan kepala batangnya ke celah bibir pantatku yang masih suci dan dara itu.

    Tangan Leman memegang batangnya manakala yang satu lagi meramas ramas lembut pehaku. Perlahan, Leman mula mendayung ke hadapan dan belakang,menggeselkan kepala batangnya ke pantatku semakin laju, dan aku dapat rasakan kepala cendawannya itu keras dan panas dan basah di celah bibir pantatku walaupun berlapik.

    "Ahhh... Lemannn... Ummphhh!! Ahhhh..." Aku mengerang kesedapan. Tanganku masuk ke bawah tudung labuhku itu dan aku mula ramas buah dadaku sekali lagi, menahan sedap. Leman melihat gerak tanganku di bawah tudung labuhku itu dan aku tahu apa yang dia mahukan.

    Aku senyum nakal sambil aku mengerang. "Ahhh... Leman nak buah dada ustazah lagi ye...?" soalku nakal. Leman mengangguk. "Ummphh... Macam tu... Ahhh...Lepas ustazah pancut... Ahhh... Leman pancut kat buah dada ustazah nak?" soalku. Leman mengangguk laju.

    Dengan itu Leman melajukan gerak kepala batangnya ke celah bibir pantatku yang berlapik nipis itu. Dan aku dapat rasakan bahagian pantatku kini sudah basah dengan air nakal aku dan Leman yang bersatu. Kedua duanya sangapkan yang satu lagi walau mereka tidak pernah bertemu.

    "Ahhh.... Lemann... Ummphhh!" Aku mengerang sedap. Tiba tiba Leman berhenti. "Ustazah... Nak lagi sedap tak...?" Soalnya. Aku mengangguk. "Ustazah duduk atas saya... Lepastu ustazah geselkan pantat ustazah dekat batang saya..." kata Leman perlahan. Aku mengigit bibir bawah sebelum mengangguk, setuju dengan cadangannya.

    Leman kembali mengambil duduk ke kerusinya. Aku perlahan menolak diriku bangun sebelum aku memanjat tubuhnya, terasa sedikit kekok kerana kami tidak pernah serapat begini. Aku menggigit bibir bawahku sambil memegang bahu Leman.

    Perlahan aku posisikan pantatku ke batang Leman, sebelum aku turun, menekan batang Leman dan pada yang sama menekan pantatku ke batangnya. Tubuhku melentik kesedapan. "Urmphhh~ Lemann~" Aku mengerang kesedapan.

    Aku dapat rasakan keras batangnya di bibir pantatku, dan perlahan, aku mula menggeselkan tubuhku kehadapan dan belakang, menggeselkan bibir pantatku yang berlapik nipis itu ke batang berurat Leman yang panas keras itu.

    Perlahan tangan Leman mencapai punggungku buat pertama kali. Aku biarkan sahaja. Melihat aku memberi izin menyentuhku, tangan Leman yang sebelah lagi meramas buah dadaku di luar tudung labuhku itu. Membuatkan aku mengerang kesedapan.

    "Ahhh... Leman... Ummphhh..." Erangku manja. Aku melajukan dayungan, gerak tubuhku, menggeselkan pantatku kehadapan dan belakang, sesekali aku putarkan punggungku. Memberi nikmat kepada kami berdua.

    "Ahhhh Ustazahh... Umphhh... Sedapnya ustazahh..." Erang Leman. Aku mengangguk setuju sambil aku melajukan dayungan. Ke hadapan dan belakang. Kerusi Leman mula bergerak perlahan dengan iramaku yang semakin kuat itu.

    Punggungku yang hanya berlapik seluar nipis ketat itu seolah tidak menglidungiku dari sentuhan berahi Leman, pelajarku itu.

    Aku dapat rasakan batang keras panas Leman menekan balas ke celah pantatku, dan aku dapat rasakan kepala batangnya setiap kali aku bergesal ke hadapan dan belakang. Aku pasti, kalau aku tidak memakai seluar ketat ini pasti aku suda sumbatkan batang keras Leman itu ke dalam pantatku.

    "Ahhh Lemannn Irwaannn!!!" Aku mengerang kesedapan dan aku tidak perasan entah bila aku mula menghenjutkan tubuhku di atas tubuh Leman itu. Dan aku biarkan tangan Leman meramas punggungku, meramas buah dadaku di luar tudung labuhku itu.

    Tiba tiba, Leman menurunkan wajahnya sedikit sebelum memasukkan buah dadaku yang masih belapik tudung labuhku itu ke dalam mulutnya. Menjumpai putting kerasku, dia hisap semahunya. Membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh Lemannn!!" Aku mengerang sedap sambil aku mula memeluk kepalanya. Aku melajukan geseran dan henjutanku, tak pernah aku sangka aku akan rasa sedap begini. Mahu sahaja aku tarik turun seluarku dan sumbatkan batang Leman ke dalam pantatku.

    "Ahhh ustazaahhh.. besarnya buah dada ustazah niii...Ummphhh!!" Tangan Leman meramas penuh nafsu buah dadaku, dan lidahnya dan bibirnya rakus menghisap menjilat putingku yang tertonjol di atas tudung labuhku yang digenggam bersama buah dadaku itu.

    "Ahhhh... Awak punya Leman!! Ahhhh...." Aku mengerang kesedapan. Gerakku semakin laju dan aku semakin hampir. "Lemann!! Ahhh ustazah dah nak pancut!! Ahhh Ahh Ummphhh!!!!" Aku memeluk kepala Leman ketat, membenamkan wajahnya ke celah buah dadaku sambil aku menekankan tubuhku ke batang keras Leman, membenamkan batang Leman ke celah daging pantatku yang beralas seluar yoga nipis itu.

    Dengan itu, tubuhku melentik kesedapan sebelum pantatku berdenyut kuat, lalu memancut mancutkan air klimaksku di dalam pantatku, dan aku mengerang kuat dengan setiap denyutan klimaks.

    "Ahhhhh Leman!!! Ummphhhhhhh!!!" Aku mengerang kesedapan. Tubuhku berhenti bergerak di atas Leman, lalu Leman menarik wajahnya dari tudung labuhku yang membalut buah dadaku itu. Wajah kami semakin dekat sebelum Leman mengucup bibirku perlahan. Nafas kami bertemu.

    Aku seolah kaku.

    Leman menarik wajahnya sebelum senyum. "Ummph... Ustazah... Saya pulak?" soalnya. Aku menggigit bibir bawah malu sebelum turun dari tubuh Leman itu. Aku tahu dia sangat sukakan buah dadaku, maka sekali lagi, aku tutup batangnya dengan tudung labuhku itu sebelum aku mengepit batangnya dengan buah dadaku yang bulat besar itu.

    "Ahhhh... Ustazah..." Leman mengerang kesedapan. Aku meramas buah dadaku sedikit sebelum aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, menggigit bibirku nakal. Membuatkan Leman hampir tidak keruan. Buah dadaku mengemit ketat batang keras Leman itu.

    "Umphh... Leman... Kerasnya... Panas..." usikku. Leman senyum nakal sambil menahan, aku tahu yang dia sudah hampir tetapi dia menahan selama mungkin untuk menikmati buah dadaku itu dengan lebih lama. Sengaja aku kepitkan lebih ketat memberi rasa sedap kepadanya sambil aku memperlahankan gerakku, dan aku dapat rasakan batangnya sudah berdenyut semakin kuat.

    "Ahhh... Ustazah... Ustazah... Saya nak pancut sangat... Ahhh..." Erang Leman. Aku senyum dan aku tahu aku telah berjanji untuk membiarkan dia pancut ke atas buah dadaku. Pada mulanya aku hanya ingin membiarkan dia pancut berlapikkan tudungku, namun...

    Aku tarik batangnya keluar sebelum perlahan aku menarik tudung labuhku ke atas, mendedahkan separuh isi buah dadaku yang separuh lagi ditutup tshirt ketat Vneck itu. Mata Leman membulat. Aku perlahan menarik Vneck ku itu sekali lagi memuntahkan buah dada bulat gebuku itu, menunjukkan puting kerasku yang Leman hisap berlapikkan tudung tadi.

    Leman menyambut batangnya yang berdenyut itu, dengan sekali urutan sahaja, kepala batangnya terus menerus memancutkan air maninya yang pekat panas itu ke buah dadaku.

    "Ummphh... Lemann!!" Aku mengerang perlahan sambil melihat mata Leman yang melekat ke buah dadaku yang kini disirami air maninya yang pekat itu. Leman terus mengurut dan mengurut melepaskan das demi das air mani pekatnya ke buah dadaku sambil aku terus memegang tudung labuhku itu.

    Kemudian, Leman mengelap kepala batangnya yang meleleh dengan air mani itu ke buah dadaku, sebelum menggeselkannya ke puttingku yang keras itu.

    "Ahhh... Leman..." Erangku kesedapan. Leman senyum puas melihat hasil benihnya di atas buah dadaku itu. Dan aku dapat rasakan air maninya yang panas pekat itu melekit di buah dadaku.

    "Urm... Terima kasih ustazah..." katanya. Aku senyum mengangguk.

    "Sama sama Leman..."

    *************

    Aku membetulkan tudung labuhku di hadapan cermin panjang tadi. Aku biarkan buah dadaku melekit dengan air mani Leman yang kini ditutupi semula oleh jubahku. Aku juga masih dapat merasakan air pantatku melekit di celah pehaku. Aku senyum ke arah Leman yang duduk melihatku.

    "Urm... Apa kata minggu ni Leman cuba tak payah tengok cerita lucah dan onani langsung...?" soalku. Leman senyum nakal sedikit.

    "Dengan syarat... Kalau ustazah janji buat macam ni lagi dengan saya..." katanya. Aku senyum malu. Ini semua mungkin idea nakal Leman, namun ini juga usahaku sendiri untuk menyediakan pakaian yang sesuai dengan aktiviti nakalku ini.

    Aku senyum setuju. Tiba tiba aku teringatkan sesuatu.

    "Eh tapi Leman, minggu depan Kem Cemerlang SPM... Kamu ikut sekali tak?" soalku. Leman mengangguk.

    "Ikut ustazah... Add math saya teruk sikit..." jawabnya. Aku mengangguk. Entah mengapa, di belakang kepalaku sudah memikirkan perkara apa yang akan aku lakukan bersama Leman minggu depan.

    "Macam tu... Urm... Jumpa awak minggu depan!" kataku sedikit ceria bercampur malu lalu aku keluar dahulu meninggalkan Leman.

    ***********

    Ustazah Dayana 4. Selangkah Lagi

    Ujian penggal telah berlalu. Dan selama 3 minggu, setiap kali temu janjiku dengan Leman di bilik kaunseling pasti aku akan 'menolongnya' melepaskan air maninya itu. Dan dengan setiap kali itu aku berasa semakin mahukan lebih. Sejak aku sendiri belajar apa itu onani, aku menahan diri sebaik mungkin dari menyentuh diriku sendiri ketika Leman ada. Menahan diri sampailah aku tiba di rumah.

    Hari ini aku terlalu sibuk dengan mesyuarat dan kertas kerja, semua ini kerana Kem SPM Cemerlang yang akan diadakan di dalam sebulan dua nanti. Kami perlu mencari penaja, tempat dan sebagainya. Dan mesyuarat itu meleret sampai ke petang.

    Aku mengeluh perlahan, sedikit penat ketika aku sampai ke kereta Axia ku itu. Beg yang berisi kertas kerja dan kertas contoh peperiksaan lama aku letakkan ke belakang, sebelum aku masuk ke ruang memandu.

    Aku lihat di tingkap, terdapat titis air halus mula jatuh. Hujan ke? Fikirku.

    Aku cepat menutup pintu kereta lalu menghidupkan enjin kereta. Satu persatu kereta cikgu cikgu yang menyertai mesyuarat tadi mula meninggalkan kawasan sekolah. Aku membiarkan aircond menyejukkan kereta itu sedikit dan memanaskan enjin kereta, sebelum aku menekan handbrake lalu pedal mintak dipijak.

    Perlahan membawa kereta Axiaku itu keluar kawasan sekolah, dan mataku terlihat seseorang yang aku kenal, Leman? Sedang berjalan seorang di luar kawasan sekolah. Dan titis halus tadi bertukar semakin kasar.

    Aku perlahan memberhentikan kereta di tepi Leman lalu aku membuka tingkap.

    "Leman! Masuklah! Saya hantar." Kataku. Leman sedikit terkejut, sebelum dia senyum lalu masuk ke dalam keretaku. Beg sandangnya dibuka lalu diletakkan ke bawah.

    "Terima kasih ustazah..." katanya. Aku mengangguk.

    "Kenapa awak balik lambat harini Leman?" Soalku, melihat Leman masih memakai uniform sekolahnya.

    "Oh... Ada perjumpaan Kelab Seni tadi, ustazah..." jawabnya. Aku mengangguk lagi.

    "Eh, rumah awak dekat mana ya?" Soalku. Leman kemudian memberitahuku cara untuk pergi ke rumahnya.

    Hujan semakin lebat, dan aku semakin sukar melihat jalan. Kereta Axiaku itu perlahan memasuki kawasan perumahan teres dua tingkat itu.

    "Depan lagi ustazah..." katanya. Aku pun terus memandu keretaku itu sehingga masuk ke kotak parking berbumbung di sebelah rumah hujung itu.

    "Ini ke rumah awak?" Soalku, menunjukkan kepada rumah di sebelah. Dia mengangguk.

    "Habis... kenapa awak nak saya berhenti dekat sini?" soalku. Dan aku tahu kenapa.

    "Urm... Ustazah... Nak tolong saya tak...?" soalnya sedikit takut takut. Aku menggigit bibir bawah, wajahku terasa hangat mendengar permintaan Leman itu.

    "Awak ada bawak ke sarung tangan harini?" Soalku, memandangkan kami tidak mempunyai temu janji pun harini.

    "Urm... Tak ada ustazah..." jawabnya kesal. Aku tidak tahu mengapa tetapi terasa hatiku sungguh lembut dengan Leman ini. Walaupun dia gatal, tetapi cara dia yang lembut itu membuatkan aku rasa mahu menolongnya. Aku menarik nafas dalam.

    "Urm... Kalau macam tu, takpelah... Keluarkan..." kataku perlahan. Kurang pasti dengan apa yang aku mahu buat. Leman senyum nakal sebelum membuka tali pinggangnya, lalu batang kerasnya itu ditarik keluar, mencanak ke atas dan keras.

    "Erm... Batang awak ni... Kalau tak keras tak jumpa saya tak sah..." kataku sebelum tanganku perlahan mencapai batangnya, tidak berlapik. Kali ini, kulit tapak tanganku bertemu dengan kulit batang Leman yang keras itu, lalu aku genggam perlahan. Dapat aku rasakan panas batangnya itu di tanganku, membuatkan darahku semakin bergelora.

    "Ummm... ustazah..." erang Leman perlahan. Bunyi hujan lebat turun menghentam bumi, dan juga bumbung tempat letak kereta milik ayah Leman itu. Aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, tanpa sedar yang kali ini tangan kananku mula bergerak ke celah pehaku.

    Dan Leman perasan.

    "Urm... Ustazah... Ustazah nak saya tolong ustazah jugak...?" Soalnya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "maksud awak... Awak nak tolong saya... Urm... Onani...?" soalku. Leman mengangguk. Aku menggigit bibir bawah sambil terus mengurut batang Leman itu. Sebahagian daripadaku mahukannya, mahu merasakan bagaimana rasa sentuhan lelaki pada pantatku. Namun aku masih harus menetapkan batas.

    "Urm... B... Baiklah... Tapi kejap... Jangan pandang... Tengok luar..." arahku sambil aku menarik tanganku dari batang keras Leman. Leman sedikit keliru sebelum dia memandang ke luar tingkap, hormat dengan arahanku.

    Aku teringat pertama kali aku meyentuh diriku sendiri, yang aku tak rasa apa sangat ketika berlapikkan dua tiga lapis pakaian. Maka... Kalau aku mahu Leman menolongku, aku perlu menipiskan lapik antara aku dan Leman.

    Tanganku menarik jubahku ke atas sedikit, cukup untuk aku memasukkan tanganku ke dalam, lalu perlahan aku menarik kain innerku, dan juga pantiesku turun hingga bawah lutut. Kini pantatku yang mula basah itu mula berdenyut hanya berlapikkan jubahku yang longgar itu.

    "Dah..." kataku perlahan. Leman memusingkan kembali wajahnya, pada mulanya wajahnya hairan tidak nampak apa apa perubahan padaku, kemudian dia ternampak kain innerku dan pantiesku yang bergulung di betisku. Lalu dia senyum nakal.

    "Ustazah..." Panggilnya. Aku senyum sedikit. Tangannya perlahan mencapai pehaku, diraba sedikit sebelum tangannya perlahan menjalar ke celah pehaku.

    "Ahh... Leman..." Aku mengerang perlahan merasakan tangan Leman di atas tembam pantatku walaupun berlapik itu. Aku menggigit bibir bawah sebelum tanganku mencapai batang keras Leman semula, mengurutnya kembali ke atas dan ke bawah.

    Tangan Leman mula mengurut pantatku itu, bermain di celah bibir pantatku. Sengaja aku buka sedikit pehaku memberi ruang kepada tangannya, sambil tubuhku melentik sedikit di atas kerusi pemandu itu. Sedapnya sentuhan tangan Leman membuatkan aku kurang fokus mengurut batangnya.

    "Ummph... Ustazah..." Leman mengerang kesedapan sambil aku dapat rasakan jarinya terus mengurut pantatku berlapikkan jubah itu. Tanganku yang satu lagi memegang stereng kereta erat, menahan sedap sambil aku sedaya upaya mengurut batang keras Leman di sebelah.

    Aku perasan yang Leman sedang melihat tubuhku yang sedang bernafsu melentik itu. Membuatkan wajahku merah malu.

    "Urmmphh... Leman tengok apa ha..?" Soalku sambil aku terus mengurut, dan menikmati sentuhan dari Leman pada masa yang sama.

    "Urmm... Tengok body ustazah... Mesti ustazah hot bawah jubah dengan tudung labuh ni..." kata Leman. Wajahku terasa hangat, malu dengan penyataan Leman. Aku menggigit bibir bawahku, berfikir hendak menjawab apa sebelum Leman mula menyentuh biji kelentitku.

    "Ahh! Lemann!!" Aku mengerang kesedapan. Leman kemudian bermain di situ lama, membuatkan tubuhku terangkat angkat kesedapan, sehingga aku lupa untuk mengurut batangnya. Nafasku juga semakin berat dan semakin mengikut rentak urutan jemari Leman.

    "Ir...wan! Ahh... Awak pernah buat ke... Sebelum ni? Ahhh!" Aku mengerang kesedapan. Melihat Leman menggeleng disebelahku.

    "Tak pernah, ustazah... Ummphh... Ni... First time..." katanya. Aku menggigit bibir bawah membiarkan jemari Leman mengurut pantatku semakin laju. Aku cuba mengurut batang Leman namun aku langsung tidak boleh fokus kerana sedapnya jemari Leman bermain main di alur pantatku. Dan aku dapat rasakan jubahku mula basah, meresap dengan air pantatku.

    Tiba tiba Leman memegang tanganku yang berada di atas batangnya itu, lalu dia mengurutkan batangnya menggunakan batangku. "Ummphh... Maaf Leman... S... Saya tak tahan... Ahhh... Sedapnya awak mainkan... Ahhh... Patutlah awak nak... ustazah yang urutkan... awak.. Ahhh..." Erangku kesedapan. Membiarkan Leman mengambil alih pergerakan tanganku.

    Tanganku yang tadi di stereng aku tarik sebelum aku masukkan ke bawah tudung labuhku itu, lalu aku ramas buah dadaku semahunya. Membiarkan Leman menontonnya. Aku tahu Leman semakin geram melihat gerak tanganku di bawah tudung labuhku itu, kerana jemarinya semakin laju mengurut pantat tembamku itu.

    Aku dapat dengar nafas Leman semakin berat. Dan aku dapat rasakan mata Leman mula meliar ke tubuhku yang lebih dekat dari biasa itu. Nafasku terlepas penuh nafsu, diringi erangan manja yang hampir tenggelam dek bunyi hentakan air hujan ke bumbung zink parking kereta milik keluarga Leman itu.

    "Ahhhh... Lemannnn~ Lemannn~ Ustazah rasa ustazah nakkk... Ahh Ahh Ahhh!!" Aku mengerang merasakan diriku semakin hampir. Leman melajukan gerakan jarinya, dan walaupun masih berlapikkan jubahku itu, jemari Leman masih dapat aku rasakan, menyentuh dan bermain dengan setiap titik yang membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh Leman!! Ustazah nak pancut!! Pancut!! Urmmmphhhhh!!!" Aku mengerang kuat sambil aku memegang kembali stereng, nafasku berat dan pehaku mengepit tangan Leman di celah itu, sebelum tubuhku terangkat di tempat duduk pemandu itu, membawa pantatku klimaks hasil daripada tangan Leman.

    Leman memperlahankan urutan, membiarkan aku klimaks semahunya sebelum dia menarik tangannya. Aku menarik nafas dalam, cuba menenangkan kembali diriku setelah mendapat klimaks pertama daripada seorang lelaki. Aku menggigit bibir bawahku sebelum aku mula kembali mengurut batang Leman. Kini giliran Leman pula.

    "Ummphh... Ustazah... Ahhh... Sedapnya tangan Ustazah... Ahhh..." Leman mengerang kesedapan. Aku dapat melihat matanya masih mengintai tubuhku, aku membiarkan sahaja, malah, aku sengaja menarik tudung labuhku sedikit, membuatkan kain tudung labuh itu mengetat di dadaku, memberi bentuk bulat buah dadaku. Dan aku tahu Leman sangat suka melihatnya.

    Batangnya berdenyut semakin kuat.

    "Ummphh... Leman suka tengok buah dada ustazah ye...?" Soalku sedikit nakal. Leman mengangguk. Aku mengetatkan sedikit genggamanku di batang Leman lalu ku urut ke atas dan ke bawah semakin laju. Air mazinya mula meleleh di tanganku.

    "Ummphh... Ustazah... Leman nak... Nak pegang boleh...?" Soal Leman. Matanya masih ke arah buah dadaku. Aku menggigit bibir bawahku. Aku baru sahaja klimaks dari sentuhan dia, apalah sangat dipegang. Fikirku, dengan logik itu, aku mengangguk.

    Leman perlahan memusingkan tubuhnya sedikit sebelum mencapai buah dadaku, diramasnya perlahan di atas tudung labuhku itu, dan aku tahu walaupun berlapik tudung, jubah dan braku di bawah, wajah Leman menunjukkan yang dia puas akhirnya dapat menyentuh buah dada yang ditatapnya selama ini.

    "Ummphh... Ustazah... Saya dah agak besar... Tapi tak sangka... Besar sampai... Macam ni... Ummphhh..." Erang Leman kesedapan. Tangannya meramas lembut buah dadaku, membuatkan aku juga mengerang kesedapan.

    Wajahku bertukar merah dipuji Leman sebegitu, Mungkin hikmah bertudung labuh, ia dapat menyembunyikan bentuk tubuh sebenar seorang perempuan.

    Aku melajukan urutan, dan aku dapat rasakan ramas tangan Leman ke buah dadaku semakin kasar sedikit, sebelum dia kembali bersandar. Namun tangannya memegang pula pehaku, lalu diusap dan diramas sedikit dengan batangnya yang semakin berdenyut kuat.

    Alamak!!! Dia dah nak pancut!!

    Aku tidak memakai sarung tangan maka aku tidak boleh memayung kepala batangnya seperti biasa. Dan aku tidak sempat untuk menggunakan tudung labuhku kerana habislah kalau ia habis kotor, nanti housematesku akan nampak ketika aku pulang nanti!!

    "Ahhhh ustazahhhh... Saya dah nak pancut! Ummph!!" Erangan dan kata kata Leman itu membuatkan aku hilang arah, kerana aku tahu aku tidak boleh membiarkan Leman memancut ke dalam keretaku itu.

    "Ustazaaah!! Ustazaaaah!!!" Leman mengerang semakin hampir, dengan itu aku membuat keputusan drastik, aku cepat cepat menurunkan kepalaku lalu aku menyumbat kepala batang Leman ke dalam mulutku, sebelum aku terus mengurut batang Leman laju.

    "Ustazah!! Arghhh!!" Leman mengerang terkejut dan kesedapan dengan aksiku itu, lalu dia memancut mancutkan air maninya ke dalam mulutku. Kepalaku tersentak sedikit, terkejut dengan kuatnya das tembakan air maninya ke dalam mulutku, sambil aku mengetatkan bibirku di keliling kepala batangnya, dan membiarkan Leman memenuhkan mulutku dengan air maninya itu.

    Nafas Leman tersekat dengan setiap pancutan, sebelum pancutannya menjadi perlahan Aku terus membiarkan air maninya itu bertakung di dalam mulutku. Setelah pasti yang batangnya sudah berhenti memancut, aku perlahan menarik batangnya keluar dari mulutku, sambil mengetatkan bibirku, tidak mahu air maninya kembali meleleh ke batangnya.

    Aku menarik kepalaku lalu mengelap sedikit yang meleleh di bibirku. Aku membuka mulutku lalu menunjukkan air mani Leman yang bertakung di mulutku itu.

    "Akkk uaaa aaaa maaaa iiiii?" soalku. Gerak lidahku ketika aku berkata itu membuatkan aku seolah bermain dengan air maninya itu di dalam mulutku.

    Leman cuba melihat keliling, kalau kalau ada benda yang boleh aku buang air maninya sebelum dia kembali melihatku.

    "Urm... Kalau ustazah telan...?" soalnya. Mataku membulat sedikit. Air maninya yang bertakung itu terasa semakin ingin meleleh ke bibir. Dengan itu aku perlahan menutup bibir, sebelum aku menelan sedikit, demi sedikit air maninya yang pekat itu. Aku dapat rasakan pekatnya melalui tekakku. Aku terus telan sehingga habis air mani Leman itu aku telan.

    Kemudian aku perlahan membuka mulutku. Menunjukkan mulutku yang kini kosong itu. Leman senyum nakal. "Terima kasih, ustazah..." katanya

    Aku mengangguk. Perlahan Leman menyimpan kembali batangnya ke dalam seluar, begnya diambil lalu pintu dibuka. "Urm... Lusa ni kita buat macam ni lagi boleh?" soalnya. Wajahku bertukar merah.

    "Tengok nanti macam mana..." Jawabku. Leman senyum nakal sebelum keluar dan menutup kembali pintu kereta sebelum berjalan masuk ke halaman rumahnya yang bersambung itu. Dibasahi sedikit hujan yang lebat itu sebelum dia masuk ke dalam rumah dari pintu tepi.

    Aku masih dapat rasakan sisa lekit pekat di dalam mulutku itu. Lalau perlahan aku tarik kembali inner kain dan seluar dalamku, memakainya kembali. Sebelum aku menarik nafas dalam dan mula mengundurkan kereta, menghala ke rumahku.

    **************

    Nafas ditarik dalam. Aku menggigit bibir bawah. Wajahku merah. Aku menarik keluar jemariku dari dalam seluar. Basah. Masih teringat mainan jari Leman ke pantatku siang tadi. Dan aku masih ingat rasa air mani Leman di dalam mulutku. Entah mengapa, aku rasa... Puas...?

    Aku perlahan menolak diriku bangun dari katil lalu menarik nafas dalam. Sedar yang aku sudah mula ketagih seperti Leman. Walhal sepatutnya aku yang menolongnya. Aku menggigit bibir bawah. Tahu kalau begini terus, tak lama lagi hampir semua minit aksi di dalam filem lucah yang telah aku tonton akan aku lakukan bersama Leman. 1

    Aku menolak diriku bangun dan tiba tiba Iphone6 ku berbunyi. Mesej masuk. Aku mengambil Iphoneku itu lalu aku buka.

    Leman?

    Aku membuka mesej dan Leman menghantar beberapa gif atau gambar bergerak yang membuatkan wajahku kembali merah dan mataku membulat.

    Gif pertama, Seorang wanita menggunakan buah dadanya mengepit batang seorang lelaki lalu diurut ke atas dan ke bawah. 1

    Gif kedua, seorang wanita menghisap batang si lelaki dengan rakus.

    Dan gif ketiga...

    Seorang wanita menggeselkan pantatnya ke batang si lelaki tanpa memasukkannya.

    Dengan itu satu lagi mesej masuk dari Leman.

    Kalau ustazah sudi... Saya nak buat semua ni dengan ustazah... katanya memancing. 1

    Aku meletakkan Iphone6 ku itu ke bawah. Aku mula berjalan keliling bilikku itu memikirkan betapa jauh telah aku jatuh. Aku tak sepatutnya berbuat begini. Aku adalah gurunya!! Dan lebih lebih lagi, ustazah!!!

    Aku memarahi diriku sendiriku dalam kepala, namun nafsu dan tubuhku seolah berbunga, gembira. Aku mengeluh perlahan, tahu yang aku telah dan akan tewas sekali lagi di dalam nafsu.

    Dan tanpa sedar, kepalaku mula merancang bagaimana hendak melakukan semua itu bersama Leman.

    ***************

    Ustazah Dayana 2. Berlapik

    Seminggu telah berlalu sejak pertemuanku dengan Leman, pelajar kelasku yang menemuiku di Bilik Kaunseling tempoh hari. Niatku untuk memberikan kes itu kepada guru lain terbatal, kerana bagiku Leman sendiri datang kepadaku, bermakna, dia percayakan aku. Lagipun, masalah dia ini, jika aku beritahu kepada cikgu lain, pasti dia akan terasa malu.

    Seminggu juga aku telah menghabiskan masa terluangku di rumah dengan menonton filem lucah dari laman web yang ditinggalkan Leman di dalam telefon bimbitku tempoh hari. Ingin tahu apa yang membuatkan remaja itu begitu... bernafsu sekali... Namun aku kurang faham.

    Cuma banyak benda, 'terms' yang aku tidak faham. Dan aku pernah mendengar bahawa cerita lucah ini tidak sama dengan seks sebenar, adakah itu bermakna tak semua yang berlaku di dalam filem lucah ini akan berlaku selepas aku kahwin nanti?

    Walaupun aku harus mengaku... Tubuhku terasa hangat menonton aksi yang berlaku di dalam Iphone6 ku itu.

    "Okay... Semua... Jangan lupa siapkan kerja rumah yang saya bagi tu ye? Jumpa kamu lusa... Assalamualaikum..." Aku memberi salam sambil mengambil begku lalu aku melangkah keluar, mendengar jawab salam yang agak bersepah dari kelas itu.

    Sedang aku berjalan tiba tiba Leman mengekoriku.

    "Er... Ustazah..." Aku memusingkan tubuh, sedikit terkejut.

    "Ye, Leman?"

    "Erm... Harini appointment saya still jadi kan?" Soalnya. Tak mungkin aku lupa appointment yang satu ini. Mengingatkan apa yang terjadi minggu lepas, wajahku bertukar merah sedikit.

    "Er... Ha'ah... Jadi... Saya nak dengar updates dari kamu... Datang macam minggu lepas ya?" Soalku. Leman mengangguk laju.

    Aku memberi salam sebelum melangkah ke bilik guru, ingin mengambil buku yang telah ditanda untuk diberikan kembali kepada kelas yang seterusnya.

    **********

    Aku duduk seorang diri di dalam pejabat itu, kerana Cikgu Suraya telahpun berada di dalam bilik kaunseling selepas seorang pelajar perempuan datang dengan mata yang merah. Sedang aku membaca artikel mengenai teknik mengajar di Iphone6 ku, tiba tiba pintu pejabat diketuk. Aku perlahan menolak diriku bangun, membawa pad yang dah dikepil kertas kosong dan nota minggu lepas itu bersama.

    Leman menunggu di pintu, dan aku perasan sesuatu yang positif darinya. Satu senyuman.

    "Assalamualaikum Leman... Jom?" Soalku. Leman mengangguk sambil menanggalkan kasut. Aku membawa Leman kali ini ke bilik kaunseling 2, bersebelahan dengan bilik yang aku bawa Leman hari itu. Bilik ini besar sedikit daripada hari itu, namun susunan kerusinya masih sama dalam bentuk L. Aku dan Leman mengambil tempat duduk seperti minggu lepas.

    "Okay... Jadi, ceritakan pada saya... Ada progress?" Soalku sedikit teruja. Leman senyum bersalah sebelum menggelang.

    "Maaf Ustazah... T... Tak ada..." Katanya perlahan.

    "Maksudnya... Awak still onani setiap hari... Tonton video lucah tiap hari...?" Soalku. Leman mengangguk. Aku menarik nafas dalam.

    "Saya cuba... Tapi ada satu video tu saya asyik teringat... Dan saya tak tahan... Saya tengok balik... Sambil onani..." jawabnya.

    Spontan aku bertanya.

    "Video yang mana...?" Riak wajah Leman seperti terkejut sedikit. Sebelum membuka mulut.

    "Urm... Yang... Cikgu dia goda dia tu... Gesel geselkan bontot dia dkat student tu..." jawabnya. Dan aku tahu kalau aku mahu dia pasti akan teruskan. Cuma aku tidak perlukannya, kerana aku telah menontonnya juga. Ianya video yang Leman tinggalkan pause di Iphoneku minggu lepas.

    Wajahku bertukar merah sedikit.

    "Yang... Yang lepastu... Cikgu tu hisap... batang budak lelaki tu kan...?" Soalku. Wajah Leman sedikit terkejut mendengar apa yang aku katakan.

    "U... Ustazah tau?"

    "Erm... Ingat tak kamu ada guna phone saya haritu? Kamu tinggalkan pause macam tu je... Saya... Saya tengokla sikit..." Kataku menipu. Kerana aku tengok habis setiap saat video itu.

    "Urm... Ustazah paling suka part mana...?" Soalnya. Wajahku bertukar merah. Tidak tahu bagaimana hendak menjawab soalan yang itu.

    "Er... Saya tak ada suka part mana mana pun, Leman... Saya nak tengok sebab... Curious je..." Jawabku. Leman mengangguk, walaupun aku tahu nampak serinya di dalam wajah. Mungkin dia gembira yang ada perempuan yang pernah menonton filem lucah yang ditontonnya?

    "Tapi awak tahu kan... Semua tu berlakon je... Fantasi je...?" soalku. Leman mengangguk. "Saya tahu... Tapi tulah... Nak buat macam mana, fantasi lagi best dari realiti..." Katanya.

    Dan aku harus mengakui betul katanya. Kalauu nak diikutkan siapa sahaja yang mahu hidup di dunia yang penuh pancaroba dan dugaan ini.

    "Ustazah... Urm... Saya rasa saya kena melancap sekarang..." kata Leman tiba tiba. Mataku jatuh ke bawah, bonjolnya mengeras di dalam seluar hijaunya itu. "Dah... Sakit ni..." katanya perlahan.

    Aku mengangguk perlahan dengan wajahku yang semakin merah. Sudah menganggak yang perkara ini akan berlaku.

    Kali ini Leman membuka seluarnya makin laju, dengan mudah dia menghunuskan batangnya ke atas, lalu diurut urutnya laju. Aku dapat melihat air mazinya mula mengalir ke luar.

    "Urm... Kalau perempuan yang urut batang kamu tu... Dia rasa apa...?" Soalku tiba tiba. Persoalan yang aku ada di belakang kepala sejak melihat filem lucah hari itu terkeluar tanpa sengaja.

    Leman juga terkejut mendengar soalanku. Dia memberhentikan urutan. Perlahan dia menarik tangannya. Membiarkan batangnya mencanak sendiri. Aku menggigit bibir bawahku.

    "Kalau ustazah nak tahu... Urm... Apa kata ustazah cuba...?" soalnya sedikit ragu ragu.

    Mataku membulat mendengar pelawaannya. Walaupun aku tidak pernah belajar tentang ini, tetapi aku tahu ini adalah salah. Aku tidak sepatutnya ada 'physical contact' dengan 'client' ku. Dan itu belum lagi mengira halal haram bukan muhrim.

    Dan sekali lagi, seolah olah ada suara syaitan membisik di hatiku. Kalau berlapik...?

    Mataku dengan sendirinya melihat keliling mencari apa apa untuk dijadikan bahan lapik. Separuh dari diriku berasa lega tidak menjumpai apa apa. Sebelum tanganku tersentuh tudung labuhku itu. Wajahku merah. Betul ke aku nak buat ni?

    Perasaan ingin tahuku membuak buak. Dan perasaan ingin tahuku inilah yang membantu aku mendapatkan 4 flat waktu di university hari itu. Kerana segala yang aku tidak faham pasti aku akan mencari jawapannya. Cuma aku tidak sangka 'nafsu' ku yang itu akan membawa aku ke titik ini hari ini.

    Perlahan tanganku masuk ke bawah tudung yang labuh itu, lalu aku turun, melutut di celah kaki Leman. Aku dapat lihat wajah Leman sangat tidak percaya dengan apa yang sedang dia saksikan.

    "Ustazah..." erangnya. Walaupun aku belum menyentuhnya.

    Aku membawa tanganku yang berlapikkan tudung labuh itu lalu aku genggamkan ke batang Leman. Mataku sedikit membulat, terkejut. Batangnya keras, terasa padat, dan... panas. Walaupun berlapikkan tudung labuhku itu, aku dapat merasakan setiap urat yang timbul di kelilingnya.

    "Ahhh... Ustazah..." Erang Leman. Tangannya mencapai kepalaku tetapi aku sempat menepis. Aku menjelingnya sedikit. Mungkin aku akan lakukan ini untuknya, namun sampai situ sahaja. Leman senyum malu.

    "M... Maaf ustazah..." katanya.

    Pandangku kemudian turun kembali ke batangnya yang keras itu. Nafsuku mengajakku supaya menjilat batangnya itu seperti di dalam filem lucah tempoh hari, tetapi bukan itu yang aku mahukan... Sekarang... Aku menggigit bibir bawahku sambil aku mula mengurut batangnya ke atas dan ke bawah, seperti yang dilakukan Leman tadi.

    Berlapikkan tudung labuhku itu, aku terus mengurutnya. Dan terasa nafasku semakin berat.

    "Ahhh... Ustazah... Ummphh..." Leman melihat wajahku yang hanya beberapa inci dari batangnya yang berdenyut itu. Tanganku yang masih berlapikkan tudung labuh purple itu mengurut batang Leman semakin laju dan semakin ketat.

    "Ahhh... Ustazah... jangan kuat sangat..." Katanya. Aku cepat cepat melonggarkan sedikit genggamanku sebelum aku terus mengurut batangnya ke atas dan ke bawah. Aku dapat rasakan batangnya yang panas dan keras itu berdenyut kuat di dalam tanganku.

    "Urm... Awak pernah ada... orang buatkan untuk awak..?" Soalku sambil aku menukar tangan masih berlapikkan tudung, terasa lenguh sedikit, aku terus mengurutnya ke atas dan ke bawah, dapat aku rasakan kulit batangnya bergerak mengikut gerak tanganku itu.

    Leman menggeleng.

    "Ahhh... Tak ada ustazah... Ummphh... Ustazah first... Ahh... Sedapnya ustazah..." Puji Leman membuatkan hatiku sedikit berbunga. Aku teringat salah seorang pelakon lucah memusing musingkan tangannya sambil mengurut, lalu aku meniru pergerakan tersebut. Mujurlah tudung labuhku ini mencapai paras pinggang, senang bagiku menggerakkan tanganku berlapikkannya.

    "Ustazah! Ummphh... Ahhh... Sedapnya... Kalau macam ni... Ahh... Saya rasa nak pancut dah..." Erang Leman kesedapan. Tangannya menggenggam kerusi erat, tahu yang kalau dia melepaskan tangannya pasti dia akan cuba menyentuh aku lagi.

    Aku menggigit bibir bawah, sedar yang aku tak fikir habis, kalau dia pancut, nak pancut ke mana??

    "Ahhh ustazahh! Ustazahh!!" Leman mengerang kuat dan aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat di dalam tanganku, dengan itu, Leman melepaskan air maninya mengenai wajahku.

    "Leman!! Ummph!" Aku menutup mulutku sambil aku membawa tudung labuhku lalu aku tutup kepala batang Leman, membiarkan air maninya memancut mancut ke tanganku yang juga berlapik itu sambil aku terus mengurut batangnya itu.

    Tertutup, aku tidak dapat melihat apa yang terjadi tetapi aku dapat rasakan setiap das mengenai tapak tanganku, dan mula meleleh ke tanganku yang sedang mengurut itu. Walaupun berlapik, air mani Leman mula meresap ke dalam tudung.

    Aku dan Leman menarik nafas dalam. Aku biarkan sehingga air pancut Leman habis keluar, sebelum aku menarik tanganku yang berlapik tudung itu. Aku melihat tudung labuhku yang kini kotor dengan air mani Leman, putih, pekat dan melekit membasahi tudung labuhku itu.

    "Ahh... Sedapnya ustazah..." Erang Leman. Aku membuka bibirku dan aku perasan ada yang terkena wajahku tadi. Aku spontan menjilat air maninya yang dibibirku sebelum aku perasan apa yang aku buat, terus aku tarik sedikit bahagian tudungku yang bersih lalu aku lap bibirku, lidahku dan sedikit di hidungku.

    "Ummph... Tapi sekarang ni macam mana...? Takkan ustazah nak keluar macam tu...?" Leman menarik tisu yang tersedia di atas meja lalu mengelap batangnya. Tudungku ini tidak akan bersih hanya dari tisu. Aku menggigit bibir bawah.

    "Pakai seluar... Lepastu... Urm... Tolong ustazah boleh?" soalku. Dia mengangguk laju.

    **************

    Tudung labuhku yang kini tercemar dengan air mani Leman ku simpan di dalam plastik. Kepalaku kini berganti dengan tudung bawal bidang sederhana, yang cukup cukup menutup buah dadaku. Sedang aku mengemas, Cikgu Suraya keluar dari bilik kaunseling 1 bersama pelajar perempuan tadi.

    Lamanya, fikirku.

    Setelah pelajar perempuan itu pergi, aku mengambil kunciku lalu begku diambil bersama beg plastik tadi. Cikgu Suraya yang baru masuk sedikit terkejut.

    "Eh, ustazah bukan pakai tudung lain ke tadi?" Soalnya.

    Wajahku merah, mengingatkan sebab jadi begini.

    "Ha'ah... Tapi tertumpah kopi teruk tadi... Kebetulan Cikgu Nani ada jual tudung, saya beli je la... Pakai terus..." Bohongku. Di dalam hatiku terasa malu. Sudahlah aku baru sahaja mengurut batang pelajarku, kini berbohong pula...

    "Ohh... Takpelah macam tu... Hati hati drive balik..." Pesan Cikgu Suraya.

    "Terima kasih cikgu, Cikgu balik naik apa?" Soalku.

    "Suami saya ambil kejap lagi..." Jawabnya. Aku mengangguk sebelum memberi salam dan menuju ke kereta.

    ***************

    Mesin basuh yang sedang berisi air itu diisi dengan pakaian pakaian yang terpakai selama 3 hari ini. Aku baru sahaja hendak menutup pintu mesin apabila teringat yang aku ada tudung labuh di dalam plastik siang tadi. Aku berjalan ke bilikku lalu tudung labuhku itu diambil bersama plastik.

    Bila difikirkan semula... Aku tak pasti jika soalanku terjawab. Apa yang aku rasa bila aku urut batang Leman tadi? Seronok...? Puas...? Bernafsu...? Dan aku tahu jawapanku ialah ya untuk semuanya.

    Seronok ketika aku dapat rasakan batangnya yang keras dan panas itu di dalam mulutku. Seronok mendengar erangan Leman yang berpuncakan tanganku itu. 1

    Puas ketika Leman memancut mancutkan air maninya untuk diriku.

    Dan... bernafsu... kerana aku tahu ia tidak sepatutnya berakhir sampai hanya di situ... Suara syaitan kembali berbisik... Mungkin suatu hari nanti?

    Aku melihat keliling kalau tiba tiba housemateku datang. Tiada, aku menarik keluar tudung labuhku itu lalu aku perlahan membukanya. Air mani Leman telah kering. Dan bahagian yang kotor tadi terasa keras sedikit. Aku menggigit bibir bawah teringat rasa air maninya walaupun aku cuma terasa sedikit.

    Aku kemudian cepat cepat menyumbat tudung labuhku itu ke dalam mesin basuh itu lalu aku tutup pintu mesin tersebut. Biarkan ia berputar sendiri sekejap lagi. Bahaya... Apa yang aku fikirkan ini?

    Tetapi aku tahu di dalam hatiku, apa yang akan terjadi minggu hadapan...

    **************

    Ustazah Dayana 1. Rahsia Si Pendiam

    Aku menarik nafas dalam. Aku mulakan langkah memasuki kawasan sekolah yang masih lengang itu. Aku terlalu awal. Mungkin kerana agak teruja dan gementar untuk hari pertamaku mengajar di sini, sejak secara rasmi bergelar guru. Atau di dalam kes ini, ustazah.

    Bangunan sekolah yang agak lama itu kelihatan kemas, walaupun sesekali terlihat kotoran kulat kulat dan tapak kasut di sini sana. Dan kalau dilihat betul betul terdapat banyak "seni halus" yang ditinggal di sini sana oleh pelajar.

    Aku mula mencari jalan ke kawan pejabat sekolah, dan aku bertemu dengan kerani di situ, Puan Normah. Kami bersembang sedikit dan saling kenal mengenal sambil Puan Normah menyediakan kopi untuk dirinya dan diriku. Oleh kerana masih awal, aku duduk sekali.

    "Ustazah kena jaga jaga sikit dekat sini..." Kata Puan Normah. Menghulurkan aku secawan kopi yang berasap halus.

    "Kenapa Puan...?"

    "Sekolah ni terkenal dekat kawasan sekitar ni sebagai sekolah budak jahat... Jadi budak budak sini mungkin nakal nakal... Harapnya dorang tak ganggu ustazah la..." Kata Puan Normah. Aku mengangguk faham.

    Memang biasa terdapat banyak sekolah yang dilabel 'sekolah jahat' hanya kerana seorang dua. Aku tidak mengatakannya namun aku rasa ianya cuma dibesar besarkan. Mungkin tidak semua begitu.

    "Kalau ada apa apa... Ustazah bagitau je saya..." Katanya. Aku mengangguk. Dengan itu seorang wanita yang kelihatan berumur, bertudung labuh masuk ke dalam pejabat, punch kedatangan lalu menegur kami.

    "Assalamuakaikum Puan Normah..." Tegur wanita tadi Puan Normah menjawab salam sebelum mengenalkan aku.

    "Ohhh~ Jadi awaklah Ustazah Dayana... Akak Ustazah Hani... Ketua panitia... Lepas perhimpunan nanti, ikut akak ye? Akak akan brief kamu, dan akak akan bagi jadual dan kelas kamu nanti." Aku mengangguk faham. "Okey akak..."

    Ustazah Hani mengangguk sebelum meninggalkan kami berdua. Dan kami menyambung bersembang, kali ini mengenai kuih raya yang akan dijualnya nanti.

    ***********

    Aku menarik nafas sekali lagi. Tahu yang kelasku berada di tepi tangga di mana aku berdiri sekarang. Bunyi meriah bising dari dalam kelas dapat didengari. Terasa sedikit berdebar. Aku membaca ayat ayat yang diajar ayahku ketika gemuruh, sebelum aku memulakan langkah. Aku mengukir senyum sambil menapak ke dalam kelas.

    Kelas yang tadinya riuh mula senyap, semua pelajar seperti tertanya tanya siapa yang masuk itu sebelum masing masing kembali ke tempat duduk masing masing, dan terdengar seretan kerusi di sini sana.

    "Selamat pagi... Ustazah!" Seorang pelajar perempuan mengetuai ucapan selamat, diikuti seluruh kelas.

    "Selamat pagi semua..." Aku senyum. Walaupun hatiku masih gementar, aku meneruskan kelas itu sebaik mungkin. Aku sebenarnya sangat risau kerana guru baru tidak sepatutnya mendapat Tingkatan 5 untuk kelas mereka. Tetapi oleh kerana guru Pendidikan Islam kurang, aku dipilih untuk menjaga Tingkatan 5, mujurlah kelas 5 Anugerah ini merupakan kelas yang paling depan.

    Kelas hari itu berjalan dengan lancar, sesi perkenalan mengambil satu waktu daripada dua waktu kelas Pendidkan Islam hari itu. Semuanya kerana mereka kebanyakannya banyak celoteh, dan si lelaki pula kuat mengusik. Walaupun aku perasan ada seorang pelajar lelaki yang tidak banyak bercakap, tetapi aku perasan dia selalu melihatku.

    Mungkin dia sekadar malu atau memang jenis yang senyap.

    ************

    Beberapa minggu kemudian, aku dipanggil ke bilik Kaunseling. Cikgu Syawal, ketua kepada Biro Kaunseling itu mahu bertemuku. Aku yang boleh kata sudah biasa dengan persekitaran sekolah itu datang ke bilik Cikgu Syawal di dalam bilik Kaunseling itu. Biliknya amat kemas sekali, dan aku disambut bau lembut Lavender yang datangnya dari pewangi udara di tepi almari.

    "Ustazah Dayana... Terima kasih sebab sudi datang... Meh duduk..." Ajak Cikgu Syawal. Aku senyum menerima pelawaannya itu lalu aku mengambil duduk.

    "Macam mana sekolah ni...? Harapnya Ustazah tiada masalah?" Soal Cikgu Syawal yang bagiku agak segak itu. Namun sebagai seorang Ustazah, aku harus mengetepikan semua anggapan begitu. Tidak terlalu melayan.

    Aku menggeleng kepala. "Syukur semuanya baik baik sahaja Cikgu..." Jawabku.

    "Baguslah... Sebenarnya ada hajat saya panggil Ustazah ke sini hari ini..." Kata Cikgu Syawal.

    "Kenapa Cikgu?" Soalku, mendengar nadanya serius.

    "Ustazah yang kamu ganti tu, yang kelas 5 Anugerah itu... Sebenarnya salah seorang guru kaunselor kami juga..." Jawab Cikgu Syawal, dan aku seperti tahu ke mana arah perbualan ini akan pergi.

    "Okay..." Kataku perlahan, tanda yang aku mendengar.

    "Jadi... Kami berharap supaya Ustazah dapat isi tempat kosong tu buat sementara... Sampai Ustazah Huda pulang dari cuti bersalin... Boleh?" Dah agak...

    Aku membuat wajah risau. "Tapi Cikgu... Saya tak ada background psychology atau... Counselling... Yang saya ada cumalah yang basic basic je..." Kataku. Hanya satu subjek tentang itu diajar di fakulti dahulu. Yang lainnya fokus tentang Aqidah, Tajwid, Tauhid dan pelbagai lagi.

    "Saya tahu... Tapi Ustazah jangan risau... Lagipun masalah pelajar sekolah ni yang biasa biasa je... Putus cinta... Keluarga sikit... Kalau kamu terjumpa kes yang berat atau kamu rasa tak boleh handle kes tu, inform dekat saya, saya akan bagi pada cikgu lain..." Jawab Cikgu Syawal.

    Aku menarik nafas dalam sebelum melihat wajah Cikgu Syawal yang sedikit berusia itu. Berharap. Aku sedar aku adalah tenaga pengajar yang baru, maka aku diberikan tugas yang orang lain tak mahu. Jika aku tolak, pasti mereka akan kata aku mengada ngada atau lembik.

    Takpelah Dayana.. Anggaplah ini pengalaman. Aku berfikir. Perlahan aku mengangguk.

    "Baiklah, Cikgu..."

    *****************

    Seminggu selepas parlantikanku menjadi guru kaunselor di situ, tiada yang datang berjumpa denganku. Baru aku tahu yang di sekolah itu, walaupun dianggap sekolah nakal, tidak ramai yang rela hati datang kaunselling. Yang ada pun cuma beberapa orang, itupun sudah biasa menceritakan masalah mereka kepada Cikgu lain. Maka kerja kami kebanyakannya adalah mengadakan sesi motivasi, kem bina diri dan sebagainya.

    Hari itu merupakan hari aku bertugas bersama Cikgu Suraya. Cikgu Matematik yang baru mendapatkan Diploma tambahan di dalam kaunseling baru baru ini. Rajin betul, dah jadi cikgu pun mahu menambah pelajaran. Aku menjadi sedikit cemburu dengannya, dan ingin juga sambung belajar nanti. Tetapi sekarang ini biarlah aku belajar menjadi Ustazah yang baik dahulu. 13

    Aku sedang menanda buku latihan pelajar kelas 5 Anugerahku apabila mendengar suara Cikgu Suraya di pintu.

    "Ustazah... Ada student nak jumpa..." Katanya. Hatiku berbunga dan berdebar sedikit. Akhirnya ada seseorang yang memerlukan bantuan. Aku mengangguk. "Kejap...!"

    Aku cepat menutup buku yang aku tanda tadi lalu mengambil pad alas yang aku dah siap siap lekatkan beberapa helai kertas dan aku capai sebatang pen hitam sebelum melangkah keluar. Cikgu Suraya senyum kepadaku.

    "Doakan saya!" Bisikku kepadanya.

    Aku sedikit terkejut melihat siapa yang menunggu di ruang menungguku. Leman. Pelajar senyap yang tidak banyak bercakap di dalam kelasku. Mungkin akhirnya dia mahu berkongsi denganku masalahnya? Penyebab dia tidak banyak bercakap?

    "Oh, Leman... Dah sedia... Jom?" Ajakku. Leman mengangkat kepalanya sebelum perlahan menolak dirinya bangun, mengikutiku masuk ke bilik privasi yang khas digunakan untuk sesi kaunseling. Kerusi yang diatur dalam bentuk L. Aku mengambil duduk di sebelah kiri dan perlahan Leman duduk di kerusi yang satu lagi.

    Dan aku perasan yang dia cuba untuk tidak memandangku.

    "Ni... First time awak datang sini ke...?" soalku. Maafkan aku jika aku sedikit janggal, seperti yang aku kata, aku tidak mempunyai latar belakang dalam bidang ini.

    Leman mengangguk perlahan. Aku tunduk sedikit.

    "Kenapa Leman...? Apa yang buat awak datang ke sini...?" Soalku lembut.

    Leman menarik nafas dalam. Dan aku tahu dari wajahnya yang dia sedang berfikir fikir jika dia perlu memberitahuku atau tidak tentang perkara itu.

    "Jangan risau... Apa apa yang awak katakan, saya tidak akan keluarkan daripada empat dinding ini..." Kataku cuba menjadi seprofesional mungkin.

    Leman kemudian mengangkat matanya melihat wajahku. Pipiku terasa sedikit hangat menerima pandangan itu.

    "Urm... Ustazah... Saya ada masalah sebenarnya... Dan... Saya tak pernah bagitahu sesiapapun tentang hal ini... Dan... Tak tahu kenapa... Saya rasa saya boleh percayakan Ustazah..." Kata Leman lembut. Namun cukup untuk telingaku yang di bawah tudung labuh ini menangkapnya.

    "Okay... Ceritakan pada saya..." kataku. Menunduk sedikit, tanda aku mendengar.

    Leman sekali lagi menarik nafas dalam.

    "Urm... Saya sangat ketagih dengan... Urm... Cerita lucah... Dan... Melancap..." Kata Leman perlahan. Dan perkataan yang belakang itu diperlahankan dari yang lainnya. Membuatkan mataku terangkat sedikit mendengarnya.

    "C...Cerita lucah dan... melancap...? Maksud awak... Onani...?" Soalku. Pernah mendengar perkataan itu, dan tahu ianya apa. Cuma selama ini tidak pernah dipandang olehku perkataan lucah itu.

    Leman mengangguk.

    Aku menarik nafasku dalam. Wajahku bertukar merah sedikit. Tidak menyangka ini kes pertamaku. Dalam kepalaku sibuk ligat mencari apa yang harus aku katakan.

    "Macam mana awak boleh... urm... Start benda ni...?" Soalku. Teringat yang aku harus mengetahui puncanya dahulu.

    Leman kembali memandang ke bawah.

    "Saya... Saya terjumpa cerita lucah dalam laptop... Kakak saya..." jawab Leman. Mataku sedikit membulat, mendengarnya.

    "Kakak awak...? Kakak awak dekat mana sekarang?" Soalku ingin tahu.

    "Urm... Kakak saya sekarang study dekat KL..." Aku mengangguk mendengarnya. Sejujurnya, aku tidak pernah menonton cerita lucah. Maka aku tidak tahu apa sebenarnya yang Leman lihat di dalam video itu. Maka aku cuba untuk tidak terlalu spesifik dngan apa yang dilihat.

    "Okay... Boleh awak bagitau Ustazah... Berapa kerap awak tengok video lucah dan... Berapa kerap awak... Me... Onani...?" Soalku. Cuba untuk mengelak menyebut melancap. Kerana perkataan itu bagiku terlalu lucah untuk dikatakan oleh Ustazah sepertiku.

    Leman kembali tunduk, dan aku perasan sekali sekala matanya mengintaiku.

    "Urm... Cerita lucah... Pagi... Sebelum pergi sekolah... Atau... Malam... Sebelum tidur... Kalau melan... Er... Onani pulak... Hari hari... Sekali sehari paling kurang... Kalau lagi... Kalau lagi selalu turn on... Lagi selalu..." Jawabnya perlahan. Aku mengangguk faham.

    "Apa jadi kalau kamu tak... Tak onani...?" Soalku.

    "Saya... Saya tak tahu... Saya cuma jadi tak tahan... Dan kadang kadang... Saya terpaksa onani untuk... Kurangkan horny saya... Sebab kalau makin saya horny... Makin saya tak boleh fokus..." Jawabnya.

    "Macam sekarang..." katanya.

    Mataku membulat mendengarnya.

    "Ustazah... Saya... Saya nak melancap depan Ustazah boleh?" soalnya.

    Aku tersentak sedikit mendengar soalan itu. Dan aku pasti aku tidak pernah belajar dahulu apa yang harus aku lakukan di dalam posisi ini. Leman bukannya mahu buat apa apa ke atasku, dia Cuma mahu... Er... Melegakan dirinya?

    "Boleh Ustazah...? Urm... Kalau tak batang saya... Sakit..." Jawabnya. Dan aku tidak tahu jika ianya betul atau bohong tambahan untuk meminta simpatiku. Wajahku yang putih gebu itu bertukar merah. Rasa bersalah, takut dan malu melanda diriku.

    Tetapi jauh di dalam hatiku syaitan telah berbisik kepadaku. Urm... Aku pun nak tahu jugak macam mana onani tu...

    "Er... Saya... Urm... B... Baiklah..." Jawabku. Aku memegang pad tadi sedikit ketat, menjadi gemuruh dan gementar.

    Perlahan Leman membuka tali pinggangnya, lalu seluar hijau pekatnya itu ditarik turun. Aku cuba untuk melihat namun mataku tetap kembali ke Leman. Bahagian kemaluan Leman tertutup dengan uniform kemeja putihnya yang labuh itu. Tangan Leman perlahan menarik seluar dalamnya ke betis, sebelum ditarik uniformnya ke atas, mendedahkan bahan onaninya selama ini.

    Nafasku terhenti sedikit dan mataku sedikit membulat. Jujur, ini kali pertama aku melihat batang zakar. Betul, aku tidak pernah menonton filem lucah. Walhal filem filem di TV atau yang aku tengok di laptop pun akan aku skipkan. Yang aku pernah tengok pun yang grafik seperti di dalam buku teks sekolah sains dahulu.

    Tak pernah aku sangka yang ianya boleh keras begitu. Mencanak ke atas. Dan aku tidak pernah tahu yang batang zakar boleh berurat seolah olah berotot begitu. Wajahku bertukar merah. Perlahan jari Leman menggenggam batangnya yang keras itu, lalu diurutnya ke atas dan ke bawah, membawa nafasnya semakin berat.

    Mata Leman perlahan naik dari lantai ke arahku. Aku mengalih pandangan, malu. Dan pandanganku pergi kea rah cermin tinggi yang baru aku perasan ada di sebelahku. Melihat diriku yang memakai tudung labuh sarung kosong yang tidak perlu aku balut balut. Dan mengenakan ia dengan jubah biru pekat bersama manik kecil yang membentuk corak di lengan jubah. Dapat dilihat juga handsock ku yang lebih sedikit daripada pergelangan tanganku itu.

    Aku tahu biasanya cermin ini digunakan untuk meningkatkan keyakinan pelajar. Ada steps steps yang perlu aku belajar untuk aku gunakan teknik cermin ini.

    Namun masalah hari ini aku tidak pasti apa yang harus aku lakukan.

    Dari cermin itu aku dapat lihat Leman sedang menatapku. Dan bukan hanya diriku, malah lebih spesifik. Dia sedang melihat dadaku. Aku cuba melihat dadaku di cermin, aku pasti buah dadaku tidak tertonjol seperti guru guru yang lain kerana tudung labuh ini. Namun adakah aku silap?

    "Erm... Leman tengok apa tu...?" Soalku. Leman tersentap sedikit, namun dia terus mengurut batangnya.

    "M... Maafkan Leman, ustazah... Leman... Leman tengok buah dada Ustazah..." jawab Leman jujur.

    Aku memusing kembali pandangan menghadapnya sedikit terkejut.

    "N... Nampak ke...?" Soalku. Leman menggeleng, memberiku rasa lega.

    "Tak nampak, tapi... Ummphh.. Kadang kadang bila Ustazah gerak... Tudung labuh ustazah tu gerak sekali... Ahh... Tertarik... Ummph... Dia jadi ketat... Waktu tu... Nampaklah sikit..." Jawab Leman.

    Mungkin inilah sebab lelaki disuruh menundukkan pandangan, kerana sebaik mana pun perempuan itu menutup aurat, ada masa yang tidak dapat dikawal. Dan mata lelaki sememangnya laju menangkap benda benda begini. Aku menggigit bibir bawah perlahan.

    Aku perasan pandang Leman turun pula ke pehaku. Kali ini aku perasan. Kain jubah yang aku pakai itu agak licin, maka ketika aku duduk, ia mengikut graviti, memeluk isi pehaku, mendedahkan bentuknya. Dan oleh kerana warnanya itu, ia melantunkan cahaya, memberi kesan bulat dan lekuk kepada pehaku itu. Perlahan aku menarik jubahku, melonggarkan ia.

    "Ummph... Maaf Ustazah... Ahh... Biasa kalau saya onani... Saya... Saya kena tengok cerita lucah... Umphh..." Jawab Leman.

    "Jadi... Sebab cerita lucah tak ada... Awak tengok saya ya...?" Soalku cuba menjadi sedikit garang. Leman mengangguk.

    "Kalau tak...?" Soalku.

    "Kalau tak... Lagi lambat saya... Pancut..." Jawabnya. Maksudnya, kalau dia tengok cerita lucah, dia akan pancut cepat? Dan benda ini akan habis cepat? Dan aku boleh berikan kes ini kepada guru lain? Mungkin Cikgu Syawal?

    Aku yang mendengarnya itu perlahan mencapai telefon bimbitku di atas meja. Aku membuka kuncinya lalu ku hulurkan kepada Leman.

    "Nah... tengoklah... Habiskan cepat... Supaya... Kita boleh bincang... Solusi..." Jawabku gementar.

    Wajah Leman bertukar merah sebelum dia mengambil Iphone 6ku itu lalu menype sesuatu di dalam Google search. Tak lama, kedengaran suara suara berahi daripada Iphoneku itu. Dan aku perasan urutannya semakin laju ke batangnya.

    Nafasnya juga seperti semakin laju.

    Tanpa sedar wajahku bertukar merah dan perhatianku semakin lama semakin aku biarkan jatuh ke batangnya yang padat keras itu. Tangannya mengenggam dan mengurut batangnya itu erat, dari dasar batang ke kepalanya. Baru aku perasan yang kepala batangnya sudah basah dengan air. Air apa itu?

    "Ummphh... Ustazah Dayana..." Leman mengerang memanggil namaku. Menarik aku dari pukauan batangnya itu. Aku perasan yang dia sudah berhenti melihat Iphoneku itu.

    "Maaf Ustazah... Ahh... Saya tak boleh tengok... cerita lucah kalau... Ustazah ada... ahhh... Maafkan saya Ustazah..." erang Leman perlahan. Iphone6 ku diletak ke atas meja. Kepalaku menyuruh aku lari kerana sebahagian dari diriku mengjangkakan yang aku akan diterkam.

    Namun hanya mata Leman yang menerkam tubuhku. Matanya meliar ke wajahku, ke dadaku, ke lenganku... Ke pehaku... Wajahku merah dipandang sebegitu bernafsu sekali.

    Aku berasa sangat malu. Cepatlah habis! Fikirku.

    Dengan itu, Leman mengerang kuat.

    "Ahhh Ustazahh!! Ustazahh!" Leman mengerangkan namaku lagi dan kali ini urutannya semakin laju. Dan dengan itu, tiba tiba kepala batangnya memancut mancutkan air mani pekatnya merata rata.

    "Leman!!" Aku menjadi terkejut dan aku cepat cepat menarik kakiku, mujurlah batang Leman ketika itu dihalakan ke atas, maka kebanyakan air maninya jatuh dan meleleh ke batangnya atau tubuhnya sahaja. Dan aku berasa terkejut melihat buat pertama kali apa itu "air pancut". Dan melihat pertama kali bagaimana lelaki orgasm.

    Tangan Leman masih mengurut batangnya, dan aku dapat melihat air maninya meleleh dari kepala batangnya, seperti gunung berapi yang baru lepas meletus. Aku menggigit bibir bawah apabila bau aneh seperti bau clorox mula memenuhi bilik kecil kaunseling itu.

    Nafas Leman kembali perlahan sebelum dia bersandar. Wajahnya sedikit terkejut dengan apa yang baru sahaja terjadi.

    "S... Saya minta maaf ustazah... Saya tak tahu macam mana boleh jadi macam ni..." Katanya. Aku perlahan kembali membetulkan dudukku setelah pasti yang tiada air maninya di carpet yang berdekatan denganku.

    "Takpelah... Awak... Awak dah lega kan...?" Soalku. Leman mengangguk.

    "Terima kasih, ustazah..." katanya. Aku cuba mengukir senyuman sebelum aku mengambil kotak tisu di sebelahku lalu aku letakkan ke atas meja.

    "Sebab awak yang buat 'sepah'... Awak kena kemaskan... Lepas awak habis cuci apa yang awak kotorkan, kita bincang macam mana nak atasi masalah ni... Boleh?" Soalku. Leman senyum buat pertama kali.

    "Boleh ustazah"

    ***************

    Malam itu, aku sedang melakukan research sedikit untuk mengajar esok. Tajuk yang akan aku ajari itu bukanlah asing bagiku namun ada beberapa benda yang aku hendak pastikan sebelum aku menurunkan ilmu kepada anak anak muridku esok.

    "Ala... Slow pulak wifi..." Aku bersyukur kerana bilik sewa yang aku pilih itu disertakan dengan wifi. Namun ada masa wifinya perlahan seperti sekarang. Mujurlah tidak selalu.

    Chrome di skrin laptop masih loading sebelum mengeluarkan gambar dinosaur pixel itu.

    No internet.

    "Hmm... Pakai phone je la..." Nasiblah aku bukan jenis yang selalu layan media sosial, jadi aku masih menggunakan prepaid dan internet yang aku langganpun masih banyak. Aku mencapai Iphone6 ku lalu laju mencari Google Chrome.

    Icon merah biru hijau itu aku sentuh perlahan, sebelum keluar sesuatu yang aku lupa.

    Laman web lucah yang Leman tonton siang tadi!

    Oleh kerana video itu sedang di'pause', maka gambarnya kabur. Namun aku dapat lihat bentuk tubuh lelaki dan perempuan di belakang kabur pause itu.

    Aku ingin tahu apa yang membuatkan Leman sebegitu sekali. Dan apa yang membuatkan kebanyakan remaja zaman sekarang begitu obses dengan seks.

    Aku yang pada asalnya berniat hanya "ingin tahu", menekan butang play.