@kamaxl
Untitled
Posts
153
Last update
2021-06-16 05:15:40
    lucahmelayu

    Isteri Dan Budak Kampung

    Cuti tahun baru cina yang baru lalu, suamiku mengajak aku bercuti di kampong nenek, aku akui, sejak kami kawin, aku tak pernah menjijakan kaki di kampong nenek suamiku, jumpa pun masa mula mula nikah je dulu, lepas tu tak pernah. Sebenarnya rasa berat di hati nak ke sana, ye la orang bercuti pegi melancung, ni balik kampong. Tambahan bila suami bagi tau kampong nenek tu jauh di pendalaman, tapi untuk menjaga hati suami, aku ikut sahaja kehendaknya. Dalam perjanalanan aku banyak mendiamkan diri, dalam hati dok fikir, cam ne agaknye rumah nenek dia ni, sapa ada kat sana, ishh…mcm mcm bermain diotak fikiranku. Terasa penat juga sebab keadaan jalan yang bengkang bengkok dan tak terurus. Sunyi, kiri kana Jalan hanya ada hutan belukar, sesekali ternampak ladang kelapa sawit. Setelah 5 jam melalui perjalanan yang bagi ku agak sukar, kami sampai ke rumah nenek. Terkejut juga org tua tu bila nampak kami sampai, yela, mereka tak tau pun kami nak datang, nak bagi tau cam ne, rumah nenek bukan ada telefon. Selepas besalaman dan berbual seketika, kami naik ke rumah usang nenek yang kemas dan rapi. Tiada perabut yang menghiasi, tiada tv, tiada bekalan api letrik dan yang paling mengejutkan aku, tiada air paip. “ bang, nak mandi kat mana, kalau nak buang air kat mana?….soalan ku. Suami ku hanya tersenyum, dari jauh terdengar nenek bercakap, Mat….tolong tangkap ayam, kite ada tamu. Sapa nek?…..jawab suara tu….org kolumpor datang kata nenek.. Suami ajak aku mandi bersama dia, dia suruh aku pakai kain batik, utk berkemban, pas tu selimut guna towel. Aku ikut je apa kata suami, tapi dlm hati, ishh…masaalah betul la, mana biasa mandi pakai kemban. Kami turun dari rumah menuju ke perigi di depan rumah. Keliling perigi ditutup daun kelapa, tak de pintu pun makne nye masa kita mandi org lain boleh masuk gitu je. Dekat perigi ada tangga, yang digunakan untuk turun ke dalam parit takungan air parit yg mengalir air nye nampak bersih dan jernih, mula mula suami turun dulu, masa dia turun dan sampai ke dalam, dia buka towel bertelanjang bogel, jadi badan dia kat dalam air, kalau gelap tak nampak apa la tapi kalau waktu tengahari ke sure nampak kote dia. Aku senyum sendirian. Pas tu aku ikut sama tapi tak buka kemban. Suami kata jgn buka kemban takut nanti org nampak. Aku senyum je… dan ikut kata nye.. rimas juga mandi ngan pakai kain.. dan biasa mandi berbogel. Lepas 2 hari di kampong, Aku dah mula rasa selesa dan seronok, udara bersih, sunyi dan tiada kebisingan. Mat yang nenek panggil mintak tolong tangkap ayam rupanya anak jiran sebelah rumah. Baru lepas SPM tapi tak dapat melanjutkan pelajaran sebab tak lulus. Badannye tegap, maklum la kerja kampong, tapi Mat ni peramah dan pandai bergurau, saya dan suami rasa senang bergaul dengan nye.(ceritalucahku.blogspot.com) Sepanjang kat kampong, nenek yang masak. Dia tak bagi aku masak, lagi pun aku mana reti nak masak guna dapor kayu, tapi nak jaga hati nenek, aku ke dapor juga tolong tolong nenek tiup api, pedeh juga la mata bila terkena asap. Pagi tu, nenek demam, suamiku bawa nenek ke Bandar untuk ambil ubat tapi aku tak ikut, saja nak bermalas malas menikmati udara nyaman di kampong. Lebih kurang jam 10 pagi, terdengar macam ada org mandi. Aik…sapa lak yang mandi, kan semua oraang ke Bandar. Dengan hanya berkemban, aku buka daun tingkap yang menghala ke telaga, buka sikit je nak tengok sapa yang mandi, rupanya Mat yang mandi, tapi mata ku terkaku bila melihat mat mandi bogel, mungkin dia fikir tiada siapa di rumah sebab keadaan rumah yang sunyi dan kereta kami tiada. Dia pun tau kami semua ke Bandar. Badan Mat nampak pejal dan sedikit gelap, munkin sebab selalu berpanas. Dadaku berdebar debar menunggu Mat naik dari permukaan air, teringin rasa di hati nak tengok cam ne agaknye kote si Mat budak kampung ni. Tak lama kemudian, Mat naik dan terus mengambil sabun lalu menyabun badannye. Berderau darah I bila nampak kote Mat yang dah tegang, besar. Mat menggosok gosok kote dia sambil memejamkan mata, rupanya Mat sedang melancap .. agak lama juga die melacap… dalam hati I budak na boleh tahan lama gak nye… tak lama kemudian, nampak badan nye mengeliat dan punggung nye bergoyang2 mungkin dah terpancut cecair puteh 2 kot.. Lepas tu mat turun ke kolam dan menyelam. Dadaku terus berdebar bila melihat aksi Mat tadi, secara tak disedari, tanganku menggentel putting susu yang dah mula tegang manakala tangan sebelah lagi mengentel biji kelentitku…emmm….enak sungguh rasanya. Dalam hati mula terasa keinginan untuk menikmati tubuh yang kekar dan sasa dengan kote yang nampak besar 2. Sambil menggentel-gentil. Mataku terpejam, aduhhhh nikmatnya… lazat nye..habis basah cipap ku. Suamiku balik agak lewat hari tu, tapi nenek tiada bersama, dia memberi tahu nenek kena masuk wad, mungkin sehari dua lagi baru keluar. Tak pe laa Bang….. kata ku.., kita tunggu sampai nenek keluar dan benar benar sehat baru balik KL. Suami ku tersenyum gembira. Keesokan paginya, suamiku ke Bandar lagi untuk melihat nenek. Aku tak ikut sebab lebih suka duduk berehat saje dan suamiku tidak membantah. Lebih kurang jam 8.00 pagi, aku menuju ke kolam mandi hanya dengan berkemban tuala mandi yang agak singkat hampir menampakkan pangkal ponggongku yang pejal. Dalam hati berharap agar Mat terlihat diriku. Sampai di perigi, aku membuka ikatan tuala dan menyangkutkan tuala di dinding perigi lalu perlahan lahan menuruni tangga di kolam. Terasa sejuk bila ujung kaki terkena air kolam yang jernih. Dengan perlahan aku terus menuruni anak tangga dan sedikit demi sedikit tubuhku tenggelam dalam air . Lalu aku menyelam beberapa ketika dan timbul semula. Aduh,,,,,sejukdan menyegarkan. Aku hampir terlupa yang ketika suamiku mengajakku balik kampong Nenek, jiwaku memprotes, kini baru ku tahu, betapa indah dan nyamannye kehidupan di desa. Lama juga aku berendam di kolam sambil menggosok dan membelai tubuhku yang gebu. Kemudian aku naik ke atas tangga dan duduk di tangga dengan hanya hujung kakiku sahaja yang mencecah air perigi yang sejuk dan menyegarkan. Ku pejamkan mata sambil tanganku membelai buah dadaku yang mekar, tak la besar sangat, Cuma 34B., lama tangan ku berada di situ sambil mengurut buah susuku. Aku tersentak seketika dalam hayalan bila terdengar saperti ranting kayu patah dipijak orang, Bila ku buka mata, aku ternampak seperti ada seseorang yang memerhatikan diriku dari balik dinding perigi yang hanya diperbuat dari daun kelapa yang di anyam. Aku pasti, aku menjeling dan nampak Mat sedang memerhatikan gerak geriku. Menyedari kehadiran Mat, aku bangun dan berdiri sambil melakukan gerak tubuh (exercise) ada ketikanya aku tunduk membelakangkan Mat hingga kepala ku ke bawah, aku yakin dengan berkedudukan begini Mat akan melihat cipapku dari arah belakang dengan jelas. Kemudian aku berdiri semula dan menghadap ke arah Mat lalu ku lentokan badan ku ke belakang dengan tujuan supaya Mat dapat melihat cipapku dari depan dengan sejelas jelasnya. Aku tau tentu Mat sedang tidak tentuarah bila melihat cipapku yang licin tanpa bulu. Kemudian aku mengurut urut buah susuku dan tangan sebelah lagi mengurut bibir cipapku yang tembam sambil memejamkan mata, tanpa ku sedari, air cipapku mula keluar dan aku mula mengeluarkan bunyi erangan yang halus dan nikmat. Tiba tiba terasa ada orang memeluk ku dari belakang, terasa kote nye yang menengang..menikam punggung ku ..aku tau mesti Mat dan aku buat-buat terperanjat dan menoleh ke belakang. Mat !…apa kamu buat ni? ..Aku mengherdik. Tergamam dia bila aku berbuat demikian,. Lalu segera aku mencapai tuala ku an menutupi tubuhku. Maafkan saya kak,. Saya tak sengaja nak melihat kakak, tapi bila saya melihat, saya tak boleh nak mengawal diri saya. Maaf kan saya..die tunduk .. Kami terdiam seketika….. Tak pe la Mat.., salah akak juga tapi Mat mesti janji tak akan beritahu sesiapa apa yang Mat lihat sebentar tadi. Saya janji kak., kata Mat… tapi nampak nye gementar…aku nampak seluar nye membojol aje.. mesti kote nye masih keras lagi….Lalu aku mempelawa Mat naik ke rumah. Mat mengikut sahaja seperti orang ketakutan. . Mat duduk di lantai ruang tamu ( di rumah nenek memang tak de kerusi pun). Aku terus ke dapor mengambil dua cawan kopi lalu aku hidangkan pada Mat . aku duduk dihadapanya dengan hanya memakai tuala tadi. Mata Mat segera terpaku bila terlihat cipapku tersengeh dihadapannya dan ku lihat dadanya berombak dan nafanya semakin laju. .. aku buat tak perasan aje…yang cipapku tersengih .. Kenapa Mat?…..tanye ku. Ttttak de apa kak……..dengan suara yang gugup… Abis, napa macam orang nak pengsan je.. cakap pun mengeletar.. takut ape…! tanye ku……….. Ohh…! maafkan akak Mat ! tak perasan lak…tuala akak ni pendek, dan benda akak.. terbuka. Mat tak penah tengok ke….selamba aje aku tanye die… tak pernah kak !, …Baru tadi Mat dapat tengok…kata Mat Mat suka ke tengok akak macam tadi, sambil aku menutup cipap ku ngan tangan…. Suka….katanya sambi mula tersenyum, Aku dapat melihat seluar mat dah mengembong .. dan begerak-gerak.. Tadi mat tengok akaknye, sekarang giliran Mat bagi akak tengok Mat punye.. iisssshhh akak.. Mat malu laaaaa. …die tersipu-sipu sambil tunduk.. tapi mata menjeling kat cipap ku..yang terlindung sikit …. Kalau Mat tak kasi tengok…., nanti akak bagi tahu abg, yang Mat ngintai akak mandi… ujar ku. Dengan perlahan Mat bangun dan membuka zip seluarnya dan londeh kebawah.. Aku tergamam bila melihat kote Mat yang tegang dan besar dan berurat, lalu aku pegang perlahan dan ku urut manja. Mat masih dalam keadaan berdiri dan memejamkan matanya apabila aku urut kotenya. Apa Mat rasa? Sedap kak… suara nya agak perhan dan mengeletar. Selama ni …Mat urut sendiri je… ujarnya. Kemudia aku masukan perlahan kote Mat dalam mulut ku dan ku hisap perlahan-lahan sambil lidahku bermain main di kepalanye dan Mat mula menggelinjang. Aku tau pasti tak lama lagi Mat akan terpancut, lalu ku kulum dan sedut kuat .. puas juga ku kulum, sedut dan membelai telor nye yg licin..tapi tak juga air nye terpancut….. kalau hubby aku dah lama terpancut..ni.. kata ku dalam hati.. Kak……, sedap sangat kakkkkk., tak pernah Mat merasa senikmat ini, .. ujar nye. Ok..sekarang giliran Mat , boleh?? kata ku.. Nak buat mcm mana kak .., Mat tak biasa… kata nye.. Ku ceritakan pada Mat apa yang harus dilakukan satu persatu dari membelai buah susuku hingga lah bagaimana hendak memasukan kotenye dalam cipap ku. Aku membaringkan diriku di atas tilam kekabu dan memejamkan mataku, nak merasa cam ne budak kampung ni membelai tubuhku , nak tau dia faham ke tidak apa yang telah aku ajar sebentar tadi. Terasa tangan Mat yang kasar mula mengusap perlahan tetek ku yang dah sedia tegang. Nyata berbeza sebab biasanya tangan halus (tak pernah kerja kasar) yang membelai tetekku. Rasa geli geleman lak tapi sedap.. Mat terus membelai dan mengusap, sesekali dia meletakan jarinya ke atas putingku yang dan tegang. Kemudian Mat mula memicit tetekku perlahan lahan sambil menggentel putingku. Cepat juga Mat belajar ….kata hati ku. Makin lama Mat mengurut, membelai dan menggentel tetekku, semakin nikmat kurasakan dan aku mula mengeluarkan suara halus kenikmatan. Napa kak, sakit ke Mat buat?…..tanye nya…… tak,…!. pandai Mat buat, ..sedap…lazat….kata ku dengan nada lemah. Kemudian Mat meneruskan acara usap dan gentel di tetekku . tetiba aku merasa Mat meniarap di atas tubuh ku, terasa kotenya yang tegang bila terkena cipapku yang dan basah sejak tadi. Aii…..cepatnye dia nak masuk…bisik hati ku….tapi aku mendiamkan diri nak melihat sejauh mana kesabaran Mat dan nak tau dia ikut tak apa yang telah aku ajar sebentar tadi. Mat mengerakan ponggongnya dan dengan gerakannya membuatkan kotenya bermain di alor cipapku. Lepas tu terasa hangat di putting tetek, rupanya Mat mula menghisap tetekku sambil tangannya mengurut dan memicit tetekku yang sebelah lagi…. aduhh….. nikmat sungguh rasanye. Aku tetap mendiamkan diri menikmati apa yang die lakukan ke atas tubuhku sambil kotenye bergerak di alor cipapku yang dah banjir. Lepas tu terasa mat menggerakan lidahnye ke leher….Mat !…jangan sedut, nanti ada kesan Merah ….aku bersuara lemah. Mat meneruskan jilatan di leher dan telingaku..aku terasa geli geleman…tapi nikmat. Kemudian Mat menggerakkan lidahnya ke celah tetekku dan terus ke bawah, memainkan lidah di pusatku dan terus ke bawah. Terasa Mat mencium dan mengigit tundun cipapku yang agak tembam, dan membelek belek cipapku. Lepas tu die meneruskan jilatan dipeha kananku. Di angkat kaki kanan ku ke atas dan die menjilat serta menciumnya. Lepas tu die meneruskan jilatan ke jari jari kaki ku….aduhhhhhhhh…suami ku tak pernah melakukan sedemikian. Kemudian Mat menjilat jejari kaki ku dan mengisap ibu jari kaki ku… Rupanya nikmat juga diperlakukan demikian….pandai pula budak ni..bisik hati ku. Lepas tu Mat menjilat jari jari kaki kiriku dan menghisap ibu jari kaki kiriku pula, seketika kemudian mat meneruskan jilatan ke betis dan peha kiriku. Kemudian terasa Mat mencium cipapku dan terasa lidah die mula mencicah bibir luar dan die memulakan jilatan di situ. Selepas menjilat bibir kiri die menjilat bibir kanan. Kemudian terasa Mat meletakan lidahnye di alor cipapku sebelah atas dan die mula membelah alor cipapku menggunakan lidahnya…dan aku mula mengerang kenikmatan bila hujung lidah die menyentuh biji kelentitku yang sudah lama mengembang. Mat berhenti disitu dan menghisap biji kelentitku emm……sedapppp nye… Matttt.….kataku dengan nada perlahan. Kemudian Mat membuka bibir luar cipapku dan mula menjilat bibir dalam ku yang tersembunyi di balik bibir luar dan seketika kemudian terasa lidah die memasuki liang rongga cipapku , aku semakin tak tahan dengan tindakannye yang perlahan penuh kenikmatan. Aku mula menggelupor dan mengerang, terlalu nikmat dan kemudian aku mencapai climax yang pertama. Lepas tu Mat bangun membuka kaki ku menjadikan aku terkangkang dan die berada di antara kakiku , aku lihat dia tersenyum bila melihat cipapku dan terbuka menanti tikamananya yang padu. Mat meletakkan hujung batang nye di atas biji kelentitku dan menggeselnya perlahan, terasa lembut tapi nikmat. Kemudian die memasukan kepala kotenya perlahan dalam lubang yang dah sedia menanti, perlahan tikamannye dan aku mula merasa senjatanya memasuki liang telaga ku… ooohhh nekmat nye, terasa takuk Kepala kotenya menerjah masuk….terasa urat urat kotenya didinding lubang telaga ku,….aduh,…nikmatnya, terasa seperti baru pertama kali melakukan hubungan sex. Mulutku ternganga dan mataku pejam, aku benar benar menikmati tikaman Mat yang amat perlahan tapi nikmat, makin lama semakin dalam dan akhirnya hujung senjata die sampai ke dasar. Mat mendiamkan kotenye dan aku mula mengemut ngemut dan membuai dan mengahayun kekiri kekanan bagai irama dangdut.. Aku memaut Mat dengan kuat, dan mengepit Mat menggunakan kaki ku, ke dua hujung kakiku bertemu dibelakang badan nye. Lepas tu mulut Mat mencari mulut ku.. kami menekmati kuluman lidah, kulum mengulum .. lepas itu mulut nye ke bawah mencari pangkal buah dada ku dan seterusnye menjilat dan mengulum putting tetek ku dan menghisap perlahan sambil hujung lidahnye bermain-main di situ. Mat mula perlahan-lahan menarik keluar kotenye dan masa tu ku kemut kuat sebab terasa sayang untuk membiarkan kotenye tercabut. Bila hujung kotenya dan nak terkeluar, Mat membenam kembali dengan perlahan. Terasa sekali kenikmatannya, terasa batang yang berurat tu keluar masuk , dan terasa takok kepala kotenye mengasah dinding liang telaga ku.. sungguh nikmat dan lazat… Sunggoh indah rasanye diperlakukan begitu dan secara sepontan terkeluar suara halus dari mulutku sebagai pernyataan kenikmatan dan kelazatan yang tidak terhinggaaku… mengelupor dan mengerang .aduuuhhh lazat nyee Mat menukar rentak tikamannya, dengan menikam laju tetapi semasa menarik keluar dengan perlahan sekali, aduhhhh…kenapa baru kali ini aku merasa benar benar nikmat walau pun aku telah beratus bahkan beribu kali disetubuhi oleh suami dan juga bf ku, kenapa baru kini aku merasa kenikmatan yang luar biasa dari budak kampong ini? Badanku bergetar setiap kali Mat membuat tikaman, dan aku merengek bila dia mencabut senjatanye dengan perlahan, makin lama semakin nikmat dan aku semakin khayal, terasa seperti dibuai mimpi indah dan mengasyikkan. Kemudia aku merasa die mengubah tikamannye pula, memasukan kotenye dengan amat perlahan sehingga aku terasa benar urat urat batangnye yang kekar, dan menariknye dengan laju kemudian menikamnye dengan rentak amat perlahan…..aduhhhh…kat mana lak dia ni belajar , aku tak ajar pun tadi….makin lama aku semakin hamper kepada kekalahan, aku tewas dengan budak kampong ini, bila aku tak dapat mengawal diriku lagi, suaraku semakin kuat mengerang dan badanku semakin bergetar dan menggelupor. Aku peluk mat dengan sekuat kuatnya, ahhh……aku sudah sampai kemuncak kenikmatan ..aku tewas ditangan budak kampung ini. Sungguh nikmat ape yang die berikan pada ku dan aku terasa leteh longlai.. Mat masih meneruskan tikamannye semakin lama semakin laju sedangkan aku telah hilang tenaga… tidak bermaya. Aku biar saja ape yabg die lakukan Kenapa akakk..! akak sakit ke ..Mat wat gini.. tanye die…. Aku tak berdaya nak jawab sambil memeluk nye kuat.. dan mulut ku mencari mulut nya… ku kulum bibir .. lidah nye .. gigit cuping telinga nye..ku jilat tengkoknya.. entah mcm mana, dengan kegairahan ku… aku rasa enak datang lagi bila die membuat tikaman bertubi tubi, aku cuba melawan dengan mengemut dan memeluknye dengan kuat dengan harapan dia akan mengeluarakan cairan nikmat dan hangat dalam liang kenikmatanku, makin lama aku merasa makin hamper Mat akan sampai climaxnya, dan tiba tiba die mendengus dan membuat tikaman dengan kuat dan gagah sehingga tubuhku bergetar dan serentak dengan itu terasa seperti simbahan cairan hangat dan aku juga mengeluarkan suara erangan yang amat kuat dan aku menggelepar kenikmatan. Aku meneruskan kemutan memerah batang senjata yang berdenyut denyut dalam rongga ku sambil mengeluarkan saki baki cairan hangatnye. Mat tertiarap di atas tubuh ku yang telah longlai, aku terasa lemah tetapi penuh kepuasan. Mat membuka mata dan tersenyum memandangku… kotenya masih berendam dalam telaga ku…dan masih tegang.. Terima kasih kak….katanya. inilah pertama kali Mat dapat merasa sesuatu yang sangat indah dan nikmat. Mat hebat, tak sangka Mat begini hebat… kata ku pada nya. Dia tersenyum bila aku memuji. Kami berkucupan bertikam ladah…seketika sambil dia menggoyang goyangkan ponggongnya. Kote nye mula longlai di dalam liang nikmatku. .. ku buat kemutan dan deyutan.. yang terakhir sebelum die mencabut keluar kote nye. Mat nak lagi ke….tanye ku…. Nak kak, tapi bukan masa ni, Emm….terasa sayang nak melepaskannya dari pelukanku. Mat mencabut senjatanya yang dah mula longlai . dia menngambil tuala kecil dan mengelap cipapku. Terasa seperti aku sedang dimanjakan bila dia berbuat demikian. Cantiknye cipap akak. Macam dia senyum je kak. Memang la dia senyum, kan Mat baru bagi dia minum tadi…ujarku.. pada nye. Kami ketawa geli hati… rasa kepuasan.. tidak terhingga…lapang dada..kendur semua urat saraf… Mat baring disebelahku masih berbogel, kemudian dia mengereng ke arah ku yang masih berbogel terlentang keletihan. Tangan nye bergerak membelai buah dada ku. Akak ni cantik la, puteh bersih, …aku senyum bila die memberi pujian begitu. Semua org kata aku cantik suami ku, bf ku, bos pun selalu memuji kata aku cantik kata ku dalam hati. Akak, bila agaknye Mat dapat bersama akak macam ni lagi ye? Emm….entah la Mat, akak pun nak lagi bersama Mat macam tadi., Mat ni handal dan romantic, Mat belajar di mana? .. ujar ku… Kan akak yang ajar Mat tadi, sebelum ni Mat hanya dengar kawan bercerita kenikmatan bersetubuh, tengok wanita bogel pun baru ni kali pertama…kata Mat. Aku bangun dan memegang kote Mat yang lembik, aku lap kotenya, telornya. Besar juga kote budak ni.. bisik hati kecil ku…. Sejurus kemudian aku urut urut kote nye.. telor nye…menunduk kepala ku dan aku mula kulum, mengisap dan lidah ku menjilat kepala kote nya sambil tangan ku membelai telornya… hhuuhhh …. kote nye mula begerak dan mengembang dan menegang ternyata ia bangun semula, makin lama makin keras. Mat pula membelai tetekku semula, menghisap dan menyonyot putting tetekku yang dah mengeras semula. Lama kemudian terasa lidah mat menari nari di setiap rongga cipapku dan akhirnya aku climax lagi sekali Kemudian aku minta mat baring terlentang sebab aku nak naik ke atas nye, posisi kegemaranku, dan dengan perlahan aku masukan kote die dalam lubangku …aduhhh…kenapa kali ini aku lemah sangat, baru sebentar aku dipandu dan memandu terasanye tidak bermaya..dan longlai, tapi aku teruskan ..guna kekuatan yang ade. Aku nak uji budah ni sajauh mana die boleh berenang. .. bisik hati kecil ku…..terasa benar senjatanye masuk jauh kedalam dasar cipapku, terasa benar senjatanye memenuhi liang nikmatku aku guna kan irama dangdut.. turun naik.. kekiri kekanan… oohhh die tidak mengalah..dan aku terkulai kenikmatan di atas tubuh sasa mat. Aku terbaring lesu dan mat bangun mengangkat kakiku tinggi ke atas bahunya. Dan dengan perlahan mat memasukan senjatanye yang gagah ke dalam rongga nikmat yang sedia menanti. Mat menikam dengan penuh kegagahan dan tiba tiba mat mamasukan jarinye dalam lubang dubur ku. …..Mattt……emmm…..kenapa jadi sedap sangat ni….dan rengekan halus tak henti keluar dari bibirku bila mat berbuat demikian. Bijak juga budakni…bisik hatiku. Makin lama dia makin hebat dan gagah dan akhirnye kami terkulai bersama penuh kenikmatan dan keindahan. Mat masih meniarap di atasku, menciumi ku dengan penuh kasih sayang, terasa senjatanya mula mengecil dan akhirnya terkulai layu. Kami sama sama bangun dan membersihkan diri, kerana tak lama lagi suamiku dan nenek tentu akan balik. Hari ini aku mendapat pengalaman yang sangat indah dan tak munkin dapat ku lupakan seumur hidupku… jika suamiku ajak balik ke kampung kerumah Nenek lagi ..aku pasti tidak akan menolak walau pun berjalan jauh.. kerna berbaloi.

    ezamsuri

    Terbaik

    stillayoungin-blog

    Dilanyak Di Pagi Raya

    Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan, Kuala Lumpur . Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal, Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan.

    Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar.

    Sambil membetulkan tudung coklat yang dipadankan dengan baju kebaya sendat pinknya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding.

    “Hmm.. baru pukul 8.00 pagi. Awal lagi” bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu.

    Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya.

    “Assalamualaikum..!” kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu.

    “Waalaikumusalam. Siapa di luar tu” jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar.

    Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya.

    “Selamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.” Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain.

    “Hmm… selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.” Jawab Kak Ros acuh-tak acuh.

    Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar.

    “Aik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.” Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih.

    “Sudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.” Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya.

    Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera.

    “Kak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.” Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas.

    “Kalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.” Jawab Kak Ros tersenyum sedikit.

    “Saya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.” Jelas Yon pula.

    “Dah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?” Kak Ros mula mengatal sedikit.

    “Errr… adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..hehehe” Jawab Yon tersengih-sengih.

    “Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.” Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih.

    Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu.

    “Eh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?” baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya.

    “He..he..he..sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya, pasal hehehe” Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi.

    “Haa?..Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!” Jerkah Kak Ros panas hati.

    “Pasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!” Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros.

    Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah.

    “Lepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!” Jerit kak Ros.

    Yon dengan gelojoh menjilat-jilat pantat Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging kelentit kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros.

    “Aahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!” Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya.

    Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging kelentit Kak Ros. Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging kelentit wanita itu.

    “Eehhmm..! eemmhhpp…” Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang.

    Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. Tetek Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas tetek kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah.

    Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup.

    “Aarrghh!! Aaahhhkk..! Huk aloh… slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!”

    Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu. Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas tetek Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas tetek Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut montok Kak Ros.

    “Rileks la Kak Ros, buka sikit mulut tu.. buka la sikit.. sikit je.” Pujuk Yon mula hilang sabar.

    “Setan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!” Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang.

    Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh.

    “Celaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!” Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang pantat Kak Ros sedalam yang boleh.

    “Aaahhhhkkk..! Abanggg! tolongg Ros..! eerrghh..” Kak Ros menjerit memanggil suaminya.

    Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang pantat Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh.

    Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging tetek wanita itu. Sambil memicit kuat puting tetek Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya.

    “Aagghh! aagghh! aarrghhh! aku dah nak terpancut ni Jusoh?.!” Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros.

    “Haaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!” cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah.

    “Canteekk..! Aaahhhh!… aahh.. Aaarrgghhkkk..!” Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros.

    “Oouugghh… uhuk.. uhuk.. babi sial! air mani kau ni banyak sangat.

    Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..” tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon.

    “Pehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.” Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak.

    Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu.

    “Mari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!”

    Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh.Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh.

    “Aaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosss! aaahhhkkkk!” Jusoh meraung keperitan bercampur sedap.

    Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang pantat wanita itu. Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja.

    “Haaa! ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!” jerkah Kak Ros garang.

    Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyak.

    “Ya Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!” Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi.

    Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini. Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung.

    “Cepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.” Desak Kak Ros tidak sabar.

    Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya.

    “Hei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.” Arah kak Ros tak sabar.

    Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang pantat Kak Ros.

    Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang pantat Kak Ros.

    “Aaarrgghh! aahhkkk..! Adooiii! Ya Allah! sakitnya! Iisskk…” Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam.

    “Aaakkkkkhhh.. eerrgghhh… Kak Rosss, lubang akak ketat sangat la! aaahhhh… ” Aboi mengerang-erang kesedapan.

    Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan.

    “Caya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!” Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya.

    “Aaahhkkk..!Eerrgghhh.. T.. t. tolong.. sikit.. yea. Tadi .. siapa.. yang.. aahhh.. tersadai tepi.. m.. m. meja tadi!” Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi.

    Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.Tetek montok Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi.

    Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang pantat Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon.

    “Eerrghh… mmm… iisshhkk..” Kak Ros mengeluh kesedapan.

    Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakang.

    “Ehh.. Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu! Berdosa la!” Bantah Kak Ros keras.

    “Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!” Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang pantat Kak Ros.

    Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros.

    “Aaahhkkkk! aadeehhh! Ya Allah!” Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu.

    Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan.

    Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang pantat sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros.

    “Eemmmpphh! mmmmpppp! uugghh!” Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu.

    Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang pantat Kak Ros. Lubang pantat Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak.

    Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya.

    “Aaarrgghhh! aaahhhhh! ambik ni!” Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya.

    “Creett! creettt.. creett!” Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak.

    Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai.

    “Aaahhhh! aahhh! Aaddoohhh!.. Ini dia pancutan padu maut peringkat 9! aaarrgghhh!” Giliran Yon untuk sampai kemuncak. Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya.

    “Criiitttt! Crriitttt..! Criittt..!” Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros.

    Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya.

    Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya.

    Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. Tetek Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri.

    Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua.

    Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit. Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya.

    Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras pabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus.

    “Aaahhh!. oouuhhh! Selamat Hari Raya, Yon.. aahhh.. Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni.. aahhhh.. dapat berkongsi lubang pantat Kak Ros.. eeerrgghh!!”

    Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu.Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini.

    “Aaahhh. aaahhhkkk.. Ya Allah… aaaahhhkkk! Eeerrggghhh” Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan.

    Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas tetek Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera.

    “Eeaarrgggghhhhh!! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin.. Kak Rosss.. aaarrghhhhh! aahhhhkkk!” Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros.

    “Oouughhh… uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! Stok satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh!!” Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat.

    “Aaooohhhh! Kak Ros.. giliran kami pulak! Yeeaargghhhh!” Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat.

    Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulut murahannya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya.

    Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan.

    “Eerrr… Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin” Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang?..

    Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai.

    Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang.

    “Mama, kenapa mama baring atas meja ni??” Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya.

    “Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang…” kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya.

    Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang pantat isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga.

    “Celaka! Depan belakang isteri aku kena lanyak,” bentak hati Jamal.

    jandaaraaa

    Gangbang auch

    TUMPANG RUMAH KAWAN ANAK

    “Sampai nanti talipon abang,” itu pesan Abang Sahak pada isterinya Kak Zai ketika Kak Zai bertolak naik bas semalam, untuk melihat anak perempuan mereka yang terlibat kemalangan kecil. 

    Kini Kak Zai telah pun berada di Bangi menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas Lia anaknya. Nak tumpang rumah budak perempuan, semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus. Mujurlah budak Man, kawan Lia, baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar lelaki ada yang tinggal di luar. 

    Kak Zai pun rasa tak segan kerana umur Man pun macam baya anak-anaknya jugak. Man pun baik hati suruh Kak Zai guna talipon untuk talipon Abang Sahak di Kedah. 

    “Salim sihat dah, cedera tak teruk sangat. Ni Zai rumah kawan Along ni, Abang jangan risau le, macam anak-anak je depa pun, bebudak belaka,” kata Kak Zai bila Abang Sahak marah-marah tumpang rumah budak lelaki. 

    “Ala abang, saya dah dekat 47 dah, macam mak depa je. Abang risau sangat.” 

    “Iye lah, badan hang nampak lawa lagi, kot depa geram kat hang nanti, depa rogol hang. Mana tau, budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak!” Abang Sahak masih risau juga. 

    “Hisss Abang ni, geram apanya! Tak kan lah depa nak geram lubang orang tua ehh. Abang pun macam tak berapa minat kat lubang saya. Tak kan depa pulak nak,” Kak Zai menenangkan kerisauan Abang Sahak. 

    “Depa cakap apa kat hang?” tanya Abang Sahak lagi. 

    “Tak ckap apa la, depa ingat Zai, Kakak Lia je, nampak muda depa kata.” 

    “Haaa, tu Abang kata depa geram jugak tengok badan hang, tu depa puji tu,” Abang Sahak menunjukkan kerisauannya. 

    “Hiss.. tak lah Abang, depa macam anak-anak kita je,” balas Kak Zai. 

    Hari berikutnya Kak Zai terbangun pukul 10. Setelah tidur di hospital menunggu Along, Kak Zai tidur setelah balik rumah Man pagi itu. Setelah mandi dan berpakaian, Kak Zai ke dapur. 

    “Makcik Zai minum la, sarapan Man dah sediakan,” kata Man sambil merenung Kak Zai yang berkain batik dan ber t-shirt pagi itu. 

    Dah 3 hari Kak Zai duduk rumahnya, dan dalam hati memuji Kak Zai yang nampak tak makan tua. Mungkin badan Kak Zai kecik, putih dan jenis badan tak gemuk, walau tua masih nampak macam muda lagi. 

    “Tak boring ke Man duk sorang-sorang sewa rumah ni?” Kak Zai mula berbual. 

    “Dulu ada kawan makcik, tapi dia cuti semester, tu jadi tinggal sorang. Kadang-kadang ada kawan-kawan datang lepaklepak sini makcik. Pakcik kenapa tak datang sama makcik?” 

    “Pakcik kau sibuk manjang, kerja dia tu kadang kena pi sana sini. Lama ke kenai Along?” tanya Kak Zai. 

    “Ala kawan sama-sama masuk belajar le makcik, tu tak sangka makcik ni mak Along, nampak muda lagi,” Man mengusik. 

    “Hisss… Mana muda aiiih, dah tua pun! Hehehe,” Kak Zai gelak dengar pujian Man. 

    “Mana tua makcik ni, tengok elok je badan makcik, tentu orang laki-laki suka usik makcik kan!” Man usik Kak Zai lagi. 

    “Hiss…memang la orang laki ni suka usik. Usik ada makna tu Man,” balas Kak Zai. 

    “Iye la, makcik pun badan tinggi lawa je,” kata Man. 

    “Mana tingginya, kalau berdiri dengan Man, agaknya makcik had bahu Man aja,” balas Kak Zai. 

    “Mari makcik berdiri, kita tengok,” kata Man. 

    Kak Zai berdiri tepi meja makan, Man mendekati Kak Zai. 

    “Besarnya badan Man banding Kak Zai.” kata Kak Zai sambil berhadapan dekat dengan Man. 

    Man rapatkan badan depan Kak Zai. 

    “Iye la… kecik je makcik kan! Geram pulak saya dekat makcik ni. Hehehe,” Man gelak kecil. 

    “Hiss… hang geram apa pulak kat makcik ni? Makcik dah tua la,” jawap Kak Zai membalas gurauan Man. 

    Tiba-tiba Man himpit badan Kak Zai ke meja makan, dia peluk Kak Zai dan mencium pipi Kak Zai bertalu-talu. Tergamam Kak Zai kena peluk begitu. 

    “Man… Man… Apa buat makcik macam ni?” 

    “Man tak tahan makcik. Man tak tahan tengok badan makcik,” kata Man sambil dia mengangkat Kak Zai duduk tepi meja makan. 

    Kak Zai menolak dada Man, cuba menahan Man dari memeluknya. Man pula terus merapati Kak Zai dan kain batik Kak Zai diselak dan digulung ke atas hingga Kak Zai telanjang dari pinggang peha ke bawah. 

    “Man…. Jangan buat makcik macam ni! Malu makcik Man bukak kain makcik. Makcik tak berkain dah ni” Kak Zai cuba menyedarkan Man yang dah bernafsu. 

    “Maaf makcik Zai, Man tak tahann sangat ni. Sekali pun jadilah. Man nak merasa juga,” sambil berdiri di celah peha Kak Zai, Man seolah tergamam melihat cipap Kak Zai yang kecik, putih, tembam dan licin tak berbulu. 

    Berdebar hati Man bila melihat cipap depan mata. Tak sama debarnya melihat cipap mat saleh dalam cd blue yang ditontonnya. Ini cipap perempuan umur 40-an, depan matanya. Dengan rakus Man memegang dan mengusap cipap Kak Zai. Diusap-usapnya sambil jarinya merasa sentuhan bibir cipap buat pertama kali. 

    “Man… Janganlah, malu makcik Man buat makcik macam ni,” kata Kak Zai cuba meredakan nafsu Man. 

    Kak Zai hanya mampu berdiam sambil merenung kosong ke sisi dan membiar saja jari-jari Man yang mula masuk mengorek-ngorek cipapnya. Dia tau anak muda ini belum pernah jumpa cipap. Dia tau dari cara rakusnya jari Man mengorek-ngioek cipapnya yang kering itu. Dia tak daya menahan Man, oleh itu Kak Zai hanya diam merenggangkan pehanya, agar tak sakit bila dikorek jari Man dalam cipapnya yang kering itu. 

    “Aduh Man! Sakit makcik Man buat macam ni,” keluh Kak Zai bila sekali-sekali jari itu mengorek dalam cipapnya. 

    Kak Zai mengangkat lututnya, meluaskan kangkang agar tidak sakit cipapnya yang terus dikorek jari Man. Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan Man yang memerhati mukanya sambil jari terus mengorek dan menguli cipapnya itu. Malu Kak Zai bila cipapnya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah menyentuhnya. Kini dipegang malah dikorek dengan geram oleh budak muda seperti Man. 

    “Tak tahan saya makcik, first time dapat pegang cipap,” kata Man sambil sebelah tangan memeluk belakang Kak Zai, sebelah lagi mengorek cipap Kak Zai. 

    Tiba-tiba Man berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya. Lalu terpacullah batangnya yang tegang keras dan stim itu. 

    “Hissshh… besarrnya batang budak ni! Teruk aku aku kalau dia masuk ni!” jerit Kak Zai dalam hati sebaik melihat batang Man, tegang, keras, panjang dan besar. Air mazi dah meleleh di hujung batang Man. 

    Serentak dengan itu, Man terus memegang batangnya dan menghala mencari lubang cipap Kak Zai. 

    “Man… Jangan Man, makcik tak mau,” rayu Kak Zai mengharap. 

    “Saya tak tahan makcik, nak rasa jugak cipap makcik. Saya tak pernah main lagi makcik, kejap je makcik,” balas Man. 

    Terus dia menolak batangnya masuk lubang cipap Kak Zai. 

    “Eskss… iskkk… Man… sakit makcik Man. Aduh Man… aduh saki. Pelan-pelan sikit. Jangan tolak kuat-kuat. Sakit makcik Man,” Kak Zai merintih, hampir telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan Man yang tegap, agar tidak telentang. 

    Perit pedih rasa cipapnya ditujah batang Man yang besar panjang itu, jauh beza dari saiz batang Abang Sahak suaminya. Tambahan pula cipapnya tak cukup basah walau dikorek oleh jari Man tadi. 

    “Ooohhhh… makcik sedapnya,” keluh Man, yang baru saja hilang terunanya dalam cipap Kak Zai. 

    Tak sangka dia cipap Kak Zai begitu ketat lagi, walau dah anak 3 dan dah umur 40-an. Dengan dua kali tekan batangnya santak sampai ke pangkal masuk dalam cipap Kak Zai. Sambil memaut pinggang Kak Zai, Man mula menghenjut. 

    “Ooohh… sedapnya makcik… ooohh… ooohhh…” erang Man, sambil merenung mata Kak Zai.

    Kak Zai memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka Man, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah cipap, memberi nikmat kepada batang anak muda ini, yang sangkanya macam anak padanya. 

    Sesekali Man tunduk melihat batangnya keluar masuk cipap kecik Kak Zai. Sesekali pula dia menatap muka Kak Zai, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat mata hitam Kak Zai hilang, yang nampak mata putihnya sahaja. Cipap Kak Zai pula semakin sedap dan semakin licin rasanya. 

    “Aduh… aduhhh… uhhhh… uhhh….” Kak Zai mengerang sayu, senak, padat dan sesekali sedap dirasainya, tak pernah dia menyangka cipap keciknya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya hanya batang suaminya saja yang akan menujah cipapnya, tapi kini batang lain pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. 

    “Man… aahh… sudahlah… tak larat dah makcik nahan ni. Man pun dah merasa dah cipap makcik, Man cabut ye!” rayu makcik Zai. 

    “Kejap lagi makcik. Kejap je lagi ni. Aaahhh… aahhh… aaahhhhh… sedap ni makcik!’ Man terus menghenjut laju. 

    Kak Zai tau Man dah dekat nak sampai. 

    “MAKCIK… SEDAP NI… AAGGHHH… AGHHHH… Uhhhhhhh… oohhhhh…” Man terpancut sudah. 

    Terbalik mata Kak Zai menerima tusukan paling dalam batang Man yang besar panjang itu, dan cipapnya terkemut kemut menerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama macam pancutan lemah suaminya. Suam-suam panas rasa Kak Zai dalam cipapnya. 

    Man memeluk Kak Zai erat, sambil melepas saki baki nikmatnya. Batangnya masih terendam dalam cipap Kak Zai. Kak Zai pula seolah-olah tidak sedar dia juga memeluk Man. Kakinya berbelit dipinggang Man. Itu reaksi spontan Kak Zai bila menerima pancutan airmani tadi, hingga tak sedar dia pula memeluk Man dan mengemut-ngemut cipapnya pada batang budak muda ini. 

    “Maafkan saya makcik, saya tak tahan sangat tadi,” bisik Man di telinga Kak Zai. 

    Batangnya masih berdenyut-denyut dalam cipap kecik Kak Zai. 

    “Tapi cipap makcik memang sedap. Best sangat sangat. Saya melancap pun tak sama sedap macam ni,” bisik Man lagi. 

    Kak Zai diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja. Perlahan dia menolak badan Man merenggang, dan perlahan-lahan Man menarik keluar batangnya dari cipap Kak Zai, sambil mata kedua-duanya melihat batang Man tercabut dari cipap Kak Zai. Terlopong lubang cipap Kak Zai selepas batang Man di cabut. Air mani meleleh pekat di celah bibir cipap Kak Zai. 

    Kak Zai turun dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju bilik air. Pedih rasa cipapnya semasa dibasuh tadi. 

    “Memang besar batang budak ni,” fikir Kak Zai. 

    “Tak sama macam batang laki aku,” fikir Kak Zai.

    Sebaik Kak Zai keluar bilik air, Man menghampiri Kak Zai. 

    “Ni lap dengan towel ni makcik,” Man menghulurkan towel, matanya merenung cipap Kak Zai yang masih basah lepas dibasuh. 

    Sambil tertunduk tunduk, Kak Zai mengelap cipapnya dan berjalan masuk biliknya. Selang lima minit, Man tiba-tiba masuk ke bilik dan memeluk Kak Zai dari belakang, dan mendorong Kak Zai meniarap atas katil. 

    “Man apa lagi ni? Dah la… jangan buat makcik macam ni,” Kak Zai merayu. 

    Man membetulkan dirinya berada celah kangkang Kak Zai dan mendatangi Kak Zai dari belakang. Dia menarik pinggang Kak Zai agar kedua peha Kak Zai berada atas pehanya. 

    “Saya nak sekali lagi makcik,” kata Man bernafsu. 

    Dalam keadaan meniarap, dan peha terkangkang atas peha Man, Kak Zai merasa Man mula meletak batangnya ke lubang cipapnya. 

    “Aaaahhhh… makcik… aahhh…” Man mengerang sambil menolak masuk batangnya. 

    Dan Kak Zai tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang budak muda cepat tegang semula. Sekali lagi Kak Zai kena tujah cipapnya, kali ini dari belakang pula. 

    “Aduh Man… pelan sikit Man…. teruk makcik macam ni,” keluh Kak Zai. 

    “Aahhh makcik… sedapnya makcik,” Man mengerang sambil henjut laju. 

    Dia semakin rakus bila merasa Kak Zai melawan menggoyang punggung ke belakang bila Man menujah batangnya. Tak sampai lima minit Man merasa badan Kak Zai tersentap sentap. 

    “Aarkk… aarkkk… arrkhhh… Man… aarrkkk… arkkk….” Kak Zai macam orang tercekik. Badannya tiba-tiba longlai. 

    Man makin rakus bila terasa batangnya dibasahi air Kak Zai. 

    “Makcik… aargghhhhh… makcik… sedap makcik!’ erang Man bila terasa cipap Kak Zai mengemut-ngemut batangnya. 

    Kak Zai sudah macam bersujud atas tilam, punggungnya terlentik menonggeng menahan tujahan batang Man dalam cipapnya. Longlai badan Kak Zai kerana tadi dia sampai kemuncaknya. Kak Zai tak dapat menahan diri dari merasa sedapnya kena batang muda. Walau suaminya masih menyetubuhinya, tapi agak jarang sejak akhir-akhir ini kerana mungkin Abang Sahak dah jemu. Kini batang muda sedang menujah cipapnya, batang yang lebih panjang, besar dan keras. Sehingga dia tak mampu menahan klimaksnya tadi. 

    Kini Man mula menguli tetek Kak Zai yang masih bert-shirt. Sungguh bernafsu Man membalun cipap Kak Zai. Seksi sungguh Man melihat Kak Zai yang bebrbogel pinggang ke bawah, masih bert-shirt ini menonggeng menahan cipapnya. Melihat cipap Kak Zai yang bercukur licin, Man tau Kak Zai menjaga cipapnya dengan elok untuk dinikmati suaminya. 

    “Sedapnya makcik… Man nak pancut dah ni… aaagghhhh… agghhh… makcik…aagghh…” Man mengerang kuat. 

    “Aahhh… ahhhh… Man…. aarrkk… arrkkkk…” Kak Zai sekali lagi macam teresak-esak, cipapnya mengemut-ngemut. 

    “Aaaarrkkkkkk… aarrkkk…” Kak Zai sampai lagi. 

    “Makcik… Man nak pancutt ni… aarrghhhh…” spontan mendengar erangan itu, Kak Zai menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur Man, dan Kak Zai mengurut-urut buah zakar muda itu. 

    “AAAGGHHHH… MAKCIK… AAGGHHH!’ Man menekan batang santak dalam cipap Kak Zai, dan kedua kalinya meMancut airmani dalam cipap tua Kak Zai. 

    Kedua-duanya tertiarap, termengah-mengah macam baru lepas berlari. Man meniarap atas belakang Kak Zai. Batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang cipap kecik Kak Zai. 

    Kak Zai lembik macam pengsan, cipapnya terasa penuh diisi batang besar Man. Punggung Kak Zai sesekali bergerak-gerak bergesel ari-ari Man, geli rasa punggungnya yang putih itu terkena bulu Man itu. Cipapnya pula sesekali mengemut batang besar Man. Sambil meniarap ditindih itu,Kak Zai teringat juga kata-kata suaminya yang bimbangkan Kak Zai menumpang rumah budak lelaki. 

    Walau budak muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan Kak Zai boleh menaikkan nafsu sesiapa juga. Cuma Kak Zai saja tak sangka nafsu mereka sehingga ingin menyetubuhinya. Kak Zai sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja bila geram melihat tubuhnya. Tapi kini cipap Kak Zai dah pun diterokai batang lain dari suaminya. 

    “Makcik ok ke?” Man bebisik pada Kak Zai. 

    “Eeemm…” itu saja jawapan Kak Zai. 

    Sambil meniarap atas Kak Zai, Man masih membiarkan batangnya terbenam dalam cipap Kak Zai. 

    “Sesekali merasa cipap, biar balun puas-puas,” pikir Man. 

    Tak sangka cipap perempuan dah 40-an ini masih ketat dan nikmat. 

    “Sedap betul cipap makcik. Ketat la makcik,” bisik Man. 

    “Bukan cipap makcik yang ketat, tapi batang Man tu yang besar sangat! Makcik anak tiga dah… Mana la ketatnya lagi,” balas Kak Zai lemah. 

    “Man nak lagi seround makcik,” Man berbisik. 

    “Hisss… Man ni, kuat betul la… lembik makcik dah Man balun,” Kak Zai mengeluh lemah, terasa batang muda dalam cipapnya itu mula menegang lagi. 

    Elok Man baru nak mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak Zai terus menelentang, batang Man tercabut. Masih di celah kangkang Kak Zai, Man sambil merangkak atas badan Kak Zai cuba mencapai telepon. 

    “Helo… yer… saya Man… ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik kejap,” Man yang masih berada dicelah peha Kak Zai menekup gagang telepon. 

    “Suami makcik,” Man berbisik dan menunggu beberapa saat, baru Man beri gagang pada Kak Zai. 

    “Heloo… wasalam abang,” Kak Zai menjawap. Menahan nafas ketika Man memasukkan semula batang ke lubang cipapnya yang tersedia menadah kerana kini Kak Zai dah menelentang. 

    “Aaaa… sihat… Abang sihat ke? Oooo… petang ni Zai pergi lagi tengok Salim… Iye… ni rehat-rehat je kat rumah budak Man ni,” Kak Zai berhati-hati menjawab membohongi suaminya, sambil mata merenung Man yang sedang menyorong dan menarik batang keluar masuk cipapnya perlahan-lahan. 

    “Hiss… tak la abang… Abang risau sangat, tak kan budak Man tu nak buat Zai macam tu,” terlihat sekilas senyuman Kak Zai merenung Man, ketika dia menuturkan kata-kata itu. 

    Kak Zai menggeleng kepala kepada Man ketika Man menggosok-gosok biji kelentitnya dengan jari, sambil batangnya disorong tarik. 

    “Alaa… Abang ni risau sangat ye! Ooooo… abang risau dia balun cipap Zai ke? Abang ni… ala cipap Zai dah puas Abang balun dah… alaa… budak-budak bang, bukan besar mana pun batang dia bang,” Kak Zai senyum lagi melirik pada Man. 

    Mendengar itu, Man menguatkan hayunan batangnya ke cipap Kak Zai. 

    “Alaaa abang ni… jauh ni baru Abang risau kat Zai ye! Masa dekat Abang tak nak pula cipap Zai selalu,” Kak Zai berbual dengan suaminya seolah-olah mau menaikkan nafsu Man. 

    “Aahhh… Abang… aahhhh…. abang… Man rogol Zai abang… ahhh… aahhh…” Kak Zai membuat bunyi-bunyi begitu dalam telefon. 

    “Zai… Zai! Betul ke dia rogoll ni? Budak tu kat mana?” terdengar suara Abang Sahak dalam telepon itu. 

    “Alaaa… Abang ni… Zai saja usik Abang,” Kak Zai ketawa kecil. 

    Cuma Abang Sahak tak tahu, memang ketika itu Man sedang membalun cipapnya dengan rakus kerana geram mendengar kata-kata Kak Zai dengan suaminya. 

    “Abang… sedap abang… aahhhhhhh…” Kak Zai terus bermain kata-kata dengan Abang Sahak. 

    “Hiss… Zai… Jangan memain macam ni, risau Abang dengar, rasa macam budak tu sedang balun cipap Zai aja,” jawab Abang Sahak. 

    “Hehe… tak lah abang… Zai memain je Abang,” kata Kak Zai, sambil menahan sedap cipapnya ditujah batang Man. 

    Dan akhirnya Kak Zai mengangkat punggungnya, ketika menerima pancutan airmani Man, sambil memegang gagang telepon. 

    “Aaaahh… abang… ahhhhhh… aahhhh…” Kak Zai menikmati pancutan itu, sambil mengatur kata-kata. 

    “Zai memain je abang, saja bagi Abang rindu kat Zai….” beritahu Kak Zai pada suaminya, dan meletak gagang talipon. 

    “Aaaaahhhhh… uuhhhhh…” baru Kak Zai melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar. 

    Dan kali ketiganya Man tertiarap kesedapan atas badan Kak Zai. dan di Kedah sana, Abang Sahak meletak gagang taliponnya geram. Geram isterinya memain-mainkannya dengan erangan sebegitu. Cuma Abang Sahak tidak tahu, isterinya mengerang akibat cipap keciknya kena balun batang besar panjang budak muda. Dan di Kedah sana Abang Sahak bersiap-siap untuk menjemput Kak Zai. Memang dia risau isterinya menumpang di rumah budak bujang itu. 

    Kak Zai pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah-olah membenarkan Man merogolnya. Nak dikata Kak Zai melarang, dia sendiri macam rela cipapnya dijolok batang budak muda itu. Malah dia jadikan bahan gurauan dengan suaminya tadi. Dengan cara dia mengangkang cipapnya tadi, Kak Zai tau Man akan mendatanginya lagi. Budak itu sudah merasa betapa sedapnya cipap Kak Zai, dan Kak Zai pula tak melawan ketika Man membalunnya kali kedua dan ketiga tadi. 

    Kak Zai tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan sepanjang itu, Kak Zai tak berdaya menahan sedapnya. Cuma setelah kena tiga round tadi, terasa sakit-sakit cipapnya. Maklumlah, cipap yang kecik begitu kena hentam batang teruna besar panjang. 

    Bagi Man pula, kerisauan kalau-kalau Kak Zai akan memarahinya hilang terus. Kalau Kak Zai benar-benar tak rela, tentu Kak Zai dah keluar dari rumahnya. Setelah melihat cipap Kak Zai yang licin bercukur, Man tahu bahawa Kak Zai paham tentang cipapnya itu untuk kenikmatan suaminya, atau untuk mana-mana batang yang mahu menggunakannya. 

    Malam itu, ketika Kak Zai mula baring untuk tidur, badannya rasa ditindih. Kak Zai tahu, Man ingin menikmati lubang cipapnya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit teteknya diuli, cipapnya pula dikorek jari Man. Kak Zai tak berdaya menahan cipapnya dari basah bila dikorek begitu. 

    Sedar-sedar, batang Man dah memenuhi cipap kecik Kak Zai. Setelah 30 minit, isteri orang anak tiga ini terkapar longlai kena penangan batang muda yang sedang kemaruk cipap. 

    Selesai saja Man membalun Kak Zai, dia bangun keluar bilik. Kak Zai yang masih terkangkang dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari cipapnya. 

    Tak sampai lima minit, Kak Zai terasa Man menindihnya lagi, dengan batang tegang terasa memasuki cipapnya. 

    “Aahhhh… Man… makcik letih lagi ni,” Kak Zai cuba memujuk Man berehat dulu. 

    Namun batang yang menyucuk cipapnya terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya… 

    “Aarrgghhhhhh… aarghhhh…” sekali lagi Kak Zai mengemut-ngemut bila merasa air suam memancut dalam cipapnya. Dan sekali lagi Kak Zai terkangkang ditinggalkan begitu. 

    Bila saja Kak Zai nak melelapkan mata, sekali lagi terasa Man mendatanginya. Kali ini Kak Zai terasa cipapnya di lap dengan kain kecil. Dan Kak Zai tak membantah bila Man membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap. 

    “Man… dah la… makcik tak larat dah,” Kak Zai merayu. 

    Namun budak muda itu terus saja menarik pinggangnya agar punggungnya terangkat menonggeng. 

    “Aahhhhh… aduh Man…. sakit makcik Man buat macam ni,” keluh Kak Zai bila dengan rakusnya cipapnya di tujah batang keras panjang dari belakang. 

    Dalam keadaan longlai, Kak Zai pasrah Man menguli teteknya dengan kasar, sambil cipapnya dijolok batang bertubi-tubi. Tersujud Kak Zai dengan pipinya ke tilam, dan punggung menonggek menahan cipap untuk ditujah batang muda. 

    “Man… makcik tak larat dah… dah 3 round dah ni. Man makan ubat kuat ke?” Kak Zai mengeluh lemah. 

    Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi cipap Kak Zai dipancut airmani batang muda. Sekali lagi Kak Zai ditinggalkan tertiarap tak bermaya. Ketika ini Kak Zai terbayang wajah Abang Sahak, rasa bersalah kerana membiarkan cipap kepunyaan suaminya dimasuki batang lain. 

    “Man… dah la… mati makcik macam ni!” rayu Kak Zai bila kesekian kalinya, kali ke-4, belakangnya ditindih. 

    “Man… dah la… pedih dah cipap makcik Man buat,” Kak Zai merayu. 

    Kak Zai terasa jari-jari Man mengorek cipapnya, tapi jari yang bersalut airnani itu kemudiannya menyapu airnani itu ke jubur Kak Zai. Dalam keadaan masih tertiarap, Kak Zai hanya patuh bila kakinya dikangkangkan. 

    Sekali lagi jari itu mengorek cipapnya, dan menyapu airmani itu ke lubang jubur Kak Zai. Tiba-tiba Kak Zai merasa batang keras pula dimasuk kan ke cipapnya, tapi segera pula dicabut. 

    “Man! Apa Man buat ni?” terjerit Kak Zai bila terasa batang keras yang baru dicabut dari cipapnya itu dihalakan ke lubang juburnya. 

    “Jangan Man… Jangan… makcik tak mau main kat jubur, suami makcik tak pernah buat macam tu!” jerit Kak Zai bila terasa batang itu mula ditekan kuat ke lubang juburnya. 

    Namun apakan daya Kak Zai, badan kecilnya tak mampu menghalang, bila punggungnya dipegang, dan batang keras itu mula ditekan kuat untuk memasuki juburnya. 

    “Aduh Man… sakit Man,” jerit Kak Zai bila batang itu mula masuk lubang punggungnya. 

    “Aduhhh… Man… Man… tak nak Man!” jerit Kak Zai sambil tangan menepuk-nepuk tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh lubang punggungnya. 

    Meleleh airmata Kak Zai mengenangkan lubang juburnya, yang tak pernah dilibuat oleh suaminya itu, kini dilibuat budak muda yang sangkaanya boleh dianggap anak. Kak Zai menjaga juburnya untuk suaminya kalau dia berkehendak, tapi suaminya tak pernah meminta. 

    “Aduh… aduhhh… sakit Man… dah la Man,” rayu Kak Zai dalam esakannya. 

    Namun budak muda itu seakan lagi bernafsu melibuatnya apabila mendengar rayuan Kak Zai. Akibatnya, tak sampai 10 minit tercemarlah jubur Kak Zai dengan airmani pertama dalam punggungnya. 

    Setelah selesai, sekali lagi Kak Zai menahan pedih bila batang itu dicabut dari juburnya. Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, Kak Zai rasa tangannya dipimpin keluar bilik. Lemah-lemah dan sakit-sakit cipap dan jubur Kak Zai bila cuba berjalan sambil dipimpin itu. 

    Tak sangka oleh Kak Zai, Man akan menutuhnya tiga kali di cipap dan sekali di lubang punggung. Betapa terkejutnya Kak Zai bila pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yang terang benderang itu, kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah Man dan dua orang kawannya dalam keadaan bogel! 

    Dan yang memapahnya? Seorang lagi kawan Man, juga berbogel selepas menutuh juburnya tadi. Baru Kak Zai tau, cipap dan juburnya telah dikerjakan bergilir-gilir oleh Man dan tiga orang kawan-kawannya. 

    Tiba di ruang tamu, Man pula ambil alih terus memapah Kak Zai, dan dibaringkan meniarap atas seorang kawanya Joe, yang sedang terlentang dengan batang yang tegak menegang. 

    “Wah! Ni lagi best ni, clear sikit main terang-terang macam ni,” kata Joe. 

    Man membetulkan cipap Kak Zai atas batang Joe dan dengan mudah batang Joe menusuk cipap Kak Zai yang penuh airmani itu. Setelah Kak Zai tertiarap dengan cipap ditusuk Joe dari bawah, Man menaiki punggung Kak Zai dan… 

    “Mann… aduh sakit makcik Man… cukup laa… makcik tak mau dah!” Kak Zai merintih bila juburnya pula ditujah Man dari belakang dan Kak Zai lemah tak bermaya dikerjakan Man dan Joe, Manakala Zaul dan Ali gelak memerhati isteri Abang Sahak ini dikerjakan depan belakang. 

    Kak Zai terlentang macam orang pengsan setelah Man dan Joe selesai. Namun tangisannya menunjukkan ia sedar apa yang terjadi. 

    “Budak muda pun mereka ada nafsu jugak tengok badan awak tu, sebab awak nampak muda lagi,” terdengar kata-kata suaminya. 

    Dalam esakannya, Kak Zai merenung siling apabila Zaul pula menindih dan membalunnya dan melepaskan airmani dalam cipapnya untuk kali kedua malam itu. Dia hanya mampu terkangkang dan terlentang menahan batang Zaul. Dan mata Kak Zai merenung kosong bila giliran ali pula menutuh cipapnya juga kali kedua malam itu. 

    Jam 4 pagi, Ali sedang tekun mengerjakan cipap Kak Zai. namun keempat-empat mereka dan juga Kak Zai tidak menyedari ada sepasang mata yang sedang mengintai dari luar. 

    Wajah Abang Sahak, melalui celah cermin tingkap menjengah mengintai ke ruang tamu! Ali yang sedang menikmati cipap Kak Zai terus menghenjut. Abang Sahak seakan terduduk melihat cipap milik isterinya sedang ditujah batang besar Ali. 

    Lebih kecewa Abang Sahak melihat Man, Joe dan Zaul yang berbogel atas karpet melihat Ali mengerjakan Kak Zai. Mata Kak Zai pula sayu merenung siling sementara cipap sedang dikerjakan ali. Abang Sahak faham apa yang terjadi pada isterinya. 

    Setelah puas menghenjut, akhirnya berkeruh suara Ali melepas nikmat semasa melepaskan airmaninya dalam cipap Kak Zai. Hancur hati Abang Sahak melihat Ali tertiarap atas perut Kak Zai. Manakala Kak Zai macam pengsan terkulai atas karpet. 

    Melihat keadaan ruang tamu itu, Abang Sahak tahu isterinya sudah puas dikerjakan budak-budak muda itu. Kaki Kak Zai yang terkangkang hala ke tingkap itu membolehkan Abang Sahak melihat lubang cipapnya yang semacam sudah ternganga. Keadaan terang ruang tamu itu dapat ia melihat cipap isterinya terbuka, dan air putih pekat meleleh dari cipap kecil isterinya itu. 

    Ketika Kak Zai yang keletihan itu beralih meniarap, Abang Sahak tambah terkejut. Bila melihat lubang jubur isterinya seolah-olah terbuka lubangnya! 

    “Hisss… dia orang ni dah balun depan belakang ke?” rungut hati Abang Sahak. 

    Ketika Abang Sahak masih terfikir-fikir, dia melihat Joe mula mendekati Kak Zai yang masih meniarap itu dari belakang. Dilihatnya Joe meniarap atas punggung Kak Zai, lutut Joe menolah peha Kak Zai agar renggang dan dengan tangan kiri menongkat badannya, tangan kanan Joe menghalakan batangnya yang tegang ke arah cipap Kak Zai yang meniarap. 

    Setelah beberapa ketika seperti mencari cari, Joe mula menolak batangnya masuk ke lubang cipap Kak Zai. Hati Abang Sahak makin sayu melihat Kak Zai yang hanya kaku, menerima tusukan itu dan seterusnya diam tak bergerak membiarkan Joe menghenjut cipapnya dalam keadaan tertiarap itu. 

    “Ooooii… Joe! Tak puas lagi ke?” Man menegur Joe yang sedang menghenjut. 

    “Aku tak puas lagi ni, cipap makcik ni sedap betul la, ketat je lagi walau dah kena tutuh banyak kali,” balas Joe. 

    Akhirnya Joe tertiarap atas belakang Kak Zai, sambil punggungnya tersentap-sentap melepas pancutan airmaninya dalam cipap Kak Zai. 

    Abang Sahak makin resah bila Zaul pula mendatangi Kak Zai. 

    “Zaul… dah le dulu, kesian makcik Zai tak larat dah tu,” tegur Man. 

    “Alaa… aku bukan nak main cipap, aku nak main jubur pulak. Aku tak rasa lagi jubur makcik ni,” jawab Zaul. 

    “Ali… tolong pegang peha makcik ni kejap,” Zaul minta Ali membantu. 

    Ali membuka peha Kak Zai, dan Zaul menghala batangnya ke jubur Kak Zai. 

    “Aahhh… aduh… aduhhh… ahhh…” terdengar erangan Kak Zai bila Zaul menujah juburnya. 

    Menggigil suara Kak Zai menahan sakit bila juburnya kena batang Zaul. 

    Di balik tingkap, Abang Sahak dapat melihat bahu isterinya terhenjut-henjut dan sayup-sayup terdengar esakannya. Kak Zai tak sangka kedegilannya mendengar nasihat suaminya menyebabkan ia menjadi mangsa kenduri seks budak-budak muda ini. Sudahlah badannya kecik, kena pula empat batang yang besar-besar panjang dan cukup tegang pula. 

    Akhirnya ketika subuh hampir tiba, sekali lagi jubur Kak Zai diisi airmani Zaul. Sebaik saja Zaul mencabut batangnya dari jubur Kak Zai, Ali pula mengambil tempat. Dan Ali, orang yang pertama meliwat jubur Kak Zai dalam bilik, yang Kak Zai sangkakan Man. Sekali lagi membalun jubur Kak Zai dengan rakus. 

    *************************************************  Ketika terjaga, Kak Zai yang masih keletihan dan masih samar-samar pandangannya terasa seseorang mengelap cipapnya. 

    “Tak nak dah! Jangann… makcik tak nak dah!” jerit Kak Zai menepis-nepis tangan yang mengelap cipapnya. 

    “Zai… Zaii… diam. Diam. Abang ni, Abang ni!” Abang Sahak cuba mententeramkan isterinya. 

    “Abang!” jerit Kak Zai memeluk Abang Sahak, tangisannya menjadi jadi. 

    Tadi dia menyangkakan budak-budak muda itu yang ingin menyetubuhinya lagi. Rupanya suaminya sedang membersihkan cipapnya yang penuh dengan airmani, juga juburnya yang nampak kesan airmani bercampur darah. Kak Zai menekup muka ke dada Abang Sahak. Malu dengan keadaan dirinya yang baru dikerjakan budak-budak muda itu. Malu dengan keadaan cipapnya yang dah terbuka,dengan juburnya yang berdarah. 

    Tentu suaminya tau bahawa cipap Kak Zai dah dinikmati batang lain. Malu juburnya juga telah dilibuat oleh lelaki lain. Lagi malu kalau suaminya tau Kak Zai telah menikmati batang muda itu pada awalnya. Lagi malu kalau Abang Sahak tau betapa Kak Zai menggoyang punggungnya ketika Man mendatanginya dari belakang semalam. 

    “Zai meniarap, Abang nak lap jubur Zai,” Abang Sahak mengarah isterinya. 

    “Tonggeng sikit punggung ni,” kata Abang Sahak lagi. 

    Kak Zai patuh menonggeng punggungnya menunggu Abang Sahak mengelap juburnya. Sebaliknya Abang Sahak tidak mengelap, tapi dia melondehkan seluar dan seluar dalamnya. Abang Sahak merapatkan batangnya yang dah tegang ke jubur Kak Zai. 

    “Abang… Apa Abang buat ni?” rintih Kak Zai. 

    Belum sempat Kak Zai menyedari, Abang Sahak dah meletakkan batangnya ke jubur Kak Zai dan terus menekan. 

    “Aduh bang… Jangan bang… sakit Zai Abang buat macam ni,” rintih Kak Zai. 

    Namun Abang Sahak terus dengan niatnya melibuat jubur Kak Zai. 

    “Aduh bang… sakit bang… Jangan abang!” Kak Zai merayu. 

    “Aaagghhh… diam Zai! Abang nak balun jugak jubur hang ni, budak-budak tu dah puas balun, hang diam je tadi Abang tengok!” jawap Abang Sahak yang seperti kerasukan menutuh jubur Kak Zai. 

    Sekali lagi Kak Zai teresak-esak menahan pedih juburnya dilibuat suaminya sendiri. 

    Mengandungkan Awek Orang

    Kejadian ini terjadi di office kami, pada mula nya aku anggap dia ni mcm adik2 je..ye la umur pon jauh beza. Tp keakraban kami menjadikan kami mcm couple pulak.. padahal masing2 da ade bf/gf. Padahal just kawan office yg rapat.

    Pada 1 pagi tu, aku nampak dia murung saja. Aku pon mcm biasa ajk pergi sarapan lah. Tp dia menolak. Mcm org xde mood tgh priod. So aku pikir biarlah. Mgkin xde mood. Tp aku x diam di situ, aku msj dia tnya kenapa pagi2 xde mood. Dia menjawab bf dia mcm ada perempuan lain sbb pagi2 nampak msj di hp bf nya seorg perempuan hantar gmbr selepas mandi berkemban dgn wish good morning. Jd pagi itu mereka bertengkar semasa bf nya menghantar ke tempat kerja kami. Aku cuba rilekskan die..supaya dia x sedih. Cuba ceriakan dia pagi itu. Akhirnya dia ok. Tiba2 saja muncul di meja office tu smbil memegang tgn aku dan senyumm.. "morning abang..sory pagi2 mooddy"

    Mmg asalnya dhia memanggil aku abg sejak dr mula bkrja di stu ats perbezaan umur kami jarak 5 tahun. Aku hanya tersenyum dan menarik tgn nya mencium tgn nya selepas memastikan line clear di sekeliling kami. Dhia hanya senyum dan melihat kiri kanan memastikan tiada org di office nmpk. Sbelom dia beredar dia mencium pp ku dan ucap thanks pd aku. Lalu terus ke meja dia. Aku pulak yang terpinga2. Haha. Waktu kerja berjalan kami bebual hanya di msj hp saja.

    Sejak hari itu kami dah mcm kekasih. Setiap kali jmpa di office kami akn bercium pp.. lama2 kami bercium mulut. Yg pasti line kt office clear. Di pantry office atau di blkg pintu atau di tgga blkg. Kami semakin daring, berpelukkan dan meraba sesama kami. Tak perlu di minta.m seolah2 masing tau setiap pagi jumpa bercium dan bepelukan di mna2 tmpt yg kami rasa clear.

    Setiap malam kami bersms sehingga sexting imagine sampai la 1 hari tu aku tak tahan, semasa kami bejumpa pagi itu aku mengatakan pd dhia yg aku nk lebih lg dr slalu.. dhia terkejut, aku yg sambil memelok dia sambil meraba bdn dhia mmbuatkan dhia stim. Lalu die menjawab mana ade tempat nak buat tu semua. Aku mencadangkan kami ambil kerja half day dan pergi lepak di hotel lain. Dhia terus stuju. Aku pon senang hati melihat dhia setuju.

    Jam menunjukkan waktu lunch aku msj dhia mengatakan aku tggu di kereta ku. Terus aku menuju ke kereta aku. Tdak lama itu dhia smpai dan masuk ke dlm kereta. Aku terus menuju ke hotel yg telah aku booking pagi tadi. Sebelom smpai hotel kami singgah beli sedikit alas perut utk kami di hotel nanti.

    Setibanya di hotel aku terus cek in dan menyuruh dhia naik dahulu. Maklum la cover line kene cantik. Haha. Aku pon naik ke bilik. Dia menunggu aku di ruang tamu dlm bilik dlm keadaan mash betutup semua sperti pg td. Aku terus ke tmpt duduk dan memelok dhia. Dhia memblas pelukan dan terus mulut kami bertaut. Sdg asyik mkn sup lidah aku bertanya pd dhia "boleh ke abg nak dhia?" Dhia menjawab "untuk abg dhia ok je, lg pon dhia da lama x dpt sejak gaduh dgn bf aritu" aku tersentak seketika, maknanya dhia bukan la perawan sperti yg aku sangkakan, patutlah selama ni aku meraba dia ok je, rupanya sudah biasa. Ah pedulik lah yg penting aku dpt lepaskan air aku. Nak harap gf aku mmg x la bz keje je.

    Aku meminta dhia berdiri di hadapan ku dan mnyuruh menanggalkan tudng nya 1 per satu sehingga dhia bogel di depan mata aku. Satu permandangan indah, bdn yg kecil comel ini mempunyai tetek yg sgt ideal dan pepek yg agk tmbam. Terus terpcak btg aku dlm seluar masa tu. Aku pon bgun mbuka baju ku sendiri, tanpa di suruh dhia membuat seluar ku melorot ke bawah. Dhia buka spender aku separuh dan terus mecapai btg ku. Tekejut aku dhia terus menghisap btg aku. Aku pikir dia mmg betol2 sangap. Jadi aku biarkan saja melihat gelagat yg lahap hisap btg aku. Dr berdiri aku duduk semula di sofa itu dhia seperti lembu yg terikat hidong mulut nya tak lepas btg ku dan ikut sja kemana aku pergi shgga aku baring di atas katil. Sangat rakus gadis kecil ini dpt btg aku.

    Dhia berhenti dan menoleh ku dgn senyum manis nya. Aku pon menarik dhia kpd aku kami bercium, dhia terus mengambil posisi atas cow girl. Sdg kami bermain lidah pelahan2 dhia memasukkan btg ku ke dlm pepek nya. Aku terus tarik semula. Aku mengatakan aku nk jilat dahulu. Dhia membantah aku, dhia merengek pd aku mengatakan bg btg aku masuk ke dlm pepek nya dulu kerana dhia sudah tak tahan sgt. Aku hanya mampu tersenyum melihat reaksi dhia yg betol2 sangap btg wktu itu. Sewaktu btg ku masuk penuh ke dlm pepek dhia, dia hnya mengetap bibir dan memejam mata nya tnpa pergerakkan. Aku pikir dhia sedang menikmati btg yg di dlm pepeknya itu. Dhia buka mata dan senyum pd ku smbil berkata "tak nyesal dhia bg abg pantat dhia, btg abg besar sgt, dhia da pancut tadi abg" aku tekejut, dasyat betol stim dhia baru masuk btg da pancut, belom aku henjut lagi. Dia perlahan2 naik kan bontot nya dan turun kan semula. Agk cermat dhia buat. Aku bertanya "kenapa mcm tu?" Dhia jawb "slow² takot koyak, btg abg besar dr btg bf dhia, besar sgt..." aku mbalas "abis tadi mula2 laju je masukkan?" Dhia hanya mampu tersenyum sambil megelekkan bdan utk memainkan pepek nya.

    Aku pelahan lahan layan pepek dhia yg di atas ku.selang 10minit, Tiba2 dia mngejang smbil kemut pepeknya kuat pd btg ku, ku rasakan btg ku basah lgi. Sah pancut lg. Terus aku bertanya , "pancut lagi ke dhia?" Dhia hanya menganggguk dan baring di dada ku. "Abg kite rehat kejap, penat la" kata dia. Aku senyum dan membelai rambut dhia yg bring di ats ku. Sambil aku keluar masukkan btg ku slow2 di pepek dhiaa.. aku bgun kan dhia dan terlentangkan dhia. Aku tatap setiap pelusuk body dhia. Memang cntik.kuat sex.byk air jgk gadis kecik comel ni. Slow aku buka kaki nya dan masukkan btg ku semula. Dhia hnya senyum saja. Kali ini bg aku pula henjut dhia. Tanpa lengah aku terus henjut. Dr gerakan plahan smpai lah laju. Dhia hnya merengek kesedapan. "Ahhh ahhh ahhh ... lagi abg laju lg.. sedap sedap..." dlm ketika itu entah berapa kali dhia pancut. Aku hanya meneruskan saja. Aku memusingkan dhia dlm keadaan dogie style. Dhia mngatakan dia tdak pernah posisi ini. Aku hnya ckp rileks dan lyn saja btg aku. Dhia hanya ok kan saja. Slow2 aku masukkan btg dr belakang. Dhia terdongak terus...

    "abg kenapa besasr sgt, padat dlm pepek dhia ni abg"

    "dhia sedap syg?"

    "Sdp sgt ni, abg henjut lahhh"

    aku terus enjut dhia dlm posisi dogie. Memang terass ketat sgt wlupon air pepek dia byk. Dhia menekop muka di bantal, smbil mengerang kesedapn yg kuat. Aku sangka klu ada org di luar pintu pasti dgr dhia menjerit kesedapan tu.

    Aku hmpir pancut, aku tnya pd dhia nk aku lepaskan di mana. Dalam @ luar?

    "Sedap sgt ni bang, lepas lah dalam terus"

    Aku dgr green light terus aku laju mendogie dhia. Dia terjerit kenikmatan. Tiba2 das das das das crutttt.... memancot air mani aku kedalam lubuk pepek dhia. Dhia seperti trrkejut dlm masa sama pepek die mengemut kuat btg aku sperti dia pon turut pancut bersama aku. Aku bgun kan dhia dr posisi dogie trus duduk di ats ku membelakangkan aku. Dhia dlm posisi cangkong di atss aku. Aku menyuruh dia bgun lepaskan btg ku pelahan2. Air mani aku bercmpor air dhia keluar meleleh dr lobang pepek dhia. "Abg byk nye air abg??" Soal dhia mcm terkejut. "Sbb tu abg keluarkan semula, klu simpan dlm terus confirm dhia mengandong" kami terus ketawa dlm kepuasan.

    Dhia baring terus di ats bdn ku setelah memasukkan semula btg tu yg separa tegang ke dlm pepek nya. Kami penat dan puas smbil berbual mesra.

    "Dhia x takot ke pregnant?"

    "Ala ank abg kan apa nk takot, lagi pon dhia puas sgt dgn abg"

    "Dgn bf x puas ke?"

    "Bf dhia lepas jilat2 terus henjut smpai pancut. Dhia pancut sekali je. Tp dgn abg 4 kali tadi, puas sgt abg" seloroh dhia.

    Aku hya tersenyum dn mencium mulut dhia.

    Hari tu kami sambung smpai ke malam, tak keluar bilik hotel, order makanan pon dr talifon hotel saja. Kami meneruskan pelayaran smpai 6 round. Jam 9 malam kami balik, itu pon selepas bf dhia call nak ajak dinner katenya. Padahal dhia dah kenyang minum air mani aku.haha.

    Sejak hari itu, seminggu skali kami akn check in di mana2 yg kami mahu, di resort2 tepi pantai chalet, hotel2 mewah.

    Apa yg menariknya dhia mengandungkan ank aku, tetapi dhia menyalahkan bf dia yg pncot dlm. Padahal dgn aku dhia yg minta lepas dalam. Dhia menyuruh bf nya bertanggungjawab. Bf dhia mengambil keputusan mengugurkan kandungan 1bulan itu dan selepas itu mereka berpisah dgn alasan bf dhia tak nak bertangunggjawab nikah pd dhia. Dhia memilih aku sebgai pengganti bf nya.

    Hahahahaha....

    Zarina

    Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Yalah,lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin pada isteri orang lain. Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak.

    Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain. It is the thrills and the adventures of cheating with another man’s wife are the ones that made it really erotic. Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina,isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas.

    Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya. Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.

    Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu. Setiap gathering, aku mendekati Zarina,mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain.

    Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang. Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama “Ina” semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya-yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri.

    Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya-dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak mencintainya. Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku..

    “Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?” Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.

    “I have my reasons, Zarina” aku jawab perlahan.

    “Reasons? And what reasons might that be?” jawabnya dengan nada yang marah.

    “Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!” Aku tidak menjawab.

    “Well?” sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.

    ”Let’s go, Kamal” Zarina memberitahu suaminya.

    “I don’t want to be around this filth!” Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku.. “Gimmie a call if you want to talk about it”

    Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut. Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya..

    “Ina, I need to talk to you”.

    “I have nothing to listen to you” Zarina menjawab ringkas.

    “You want to listen to this”, aku membalas.

    “Kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti”

    Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.

    “Kenapa baru sekarang nak beri tahu?” Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan.

    “Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?”

    “Sebab I only want to give the reasons to you” jawabku.

    “To me?” Zarina memotong ayatku.

    “I rasa the rest of us pun has the right to know”

    “Shut up and listen” Jawabku tegas.

    “Okay, kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer.” Aku merenung terus ke dalam matanya.”Zarina, ever since the first time I’ve saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures.

    Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau.Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I’m really fucking”

    Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata..

    “I, I have to.. Go..” Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya. “Let me go, you sick bastard!” dia menjerit. “Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you” “I am a married woman! I am married to your best friend!”

    “I don’t care.”

    “I am a mother of three c***dren! I have a wonderful husband and a perfect family”

    “I still don’t care.” Air mata mengalir keluar dari mata Zarina.

    “Let me go, please” jawabnya perlahan.

    Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan mengarahkan pemandu itu beredar dari situ dengan segera. Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis. Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan. Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.

    “Mana bini kau, Mal?” tanya Azlan, kawanku.

    “Tak sihatlah, ada kat rumah jaga budak-budak” jawab Kamal selamba.

    “Hai, takkan tiga minggu tak sihat, mengandung lagi ke?” Azlan berjenaka.

    “Taklah, I think three is enough” jawab Kamal sambil tersenyum.

    “You alright?” aku menghampiri Kamal

    “Sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau

    muram semacam je” ”I’m fine, well” Kamal menarik nafas panjang.

    “Sebenarnya tak jugak.”

    “What happened?” aku menanya.

    “Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je. Itu tak kenalah, ini tak kena lah.

    ” Kamal memulakan ceritanya.

    “Ina ada beritahu kau sebabnya?” aku memberanikan diri bertanya.

    “Tak pulak, itu yang aku bengang tu. Mood dia ni unpredictable lah.” Kamal menggelengkan kepalanya.

    “Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kita orang dapat cheer her up” aku menjawab.

    Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya, tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.

    Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihat reaksi Zarina apabila aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh di dining. Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.

    Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak, aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk. Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku, tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain. Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.

    “Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah” kataku pada Kamal sambil berjalan menuju ke dapur rumahnya. “Haa.. Ada kat belakang tu.” jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering gusi berjenaka.

    Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan di luar tidak nampak kami berdua.

    “What the hell are you doing in my house?” Zarina menanya dengan nada yang marah bercampur gelisah.

    “Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah.” aku jawab selamba saja.

    Ina terus senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air. Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.

    “Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau?” aku bisik di telinganya. Zarina tersentak sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.

    “Kalau iya pun, it’s none of your fucking business” Zarina menjawab.”No, Zarina. I think it’s all got to do with my fucking business” jawabku kembali.

    Aku kemudian dengan perlahan-lahan memeluk pinggannya dari belakang. Zarina dengan pantas meletakkan dulang gelas-gelas minuman yang disediakannya di atas dapur danterus berpusing menghadapku sambil tangannya cuba untuk menolak dadaku keluar.

    “Faris! Get you bloody hands off me!” Zarina meninggikan suaranya kepadaku sambil bergelut untuk melepaskan dirinya dari pelukanku.

    “Or what?” aku bertanya sambil tensenyum sinis.

    Aku menguatkan lagi pelukanku pada Zarina. Inilah pertama kalinya aku mendapat rasa tubuh Zarina yang sekian lama aku idamkan. Dalam sekelip mata sahaja, batang zakar aku menjadi keras dan tegang. Aku mengalihkan tangan kananku dari pinggang Zarina ke punggungnya dan kemudian meramas sambil menekan punggungnya itu ke arahku sehingga batang zakar aku yang keras itu menekan celah kangkangnya.

    “Faris!” Zarina mula panik

    “Kalau kau tak lepaskan aku, aku akan jerit sekuat-kuatnya!” dia mengugut.

    “Nak jerit?” aku mengacahnya.

    “Jeritlah. Jerit sekuat-kuat hati kau. Biar suami kau dan rakan-rakan kita semua tahu yang kau dan aku sedang berpelukan dengan intim dalam dapur kau ni.”

    Zarina dah mati akal. Tenaga yang ada pada dirinya tidak cukup kuat untuk melepaskan dirinya dari pelukanku yang semakin kuat. Air matanya bergelinangan.

    “Faris!” suaranya semakin sebak.

    “What the hell do you want?”

    “Kan aku dah beritahu kau tempoh hari. I want you” aku terus menjawab.

    Kemudian tangan kiriku terus memegang belakang kepalanya dan menariknya ke arahku. Aku terus mengucupnya dengan kucupan yang paling berahi. Apabila mulut kami bertemu, Zarina semakin panik. Dia cuba untuk bergelut melepaskan dirinya tetapi tidak terdaya. Dia juga cuba menjerit di dalam mulutku.

    “Hhmm!! Mmnn!! Mnnggh!!” suaranya ditenggelami di dalam kucupanku.

    Apabila Zarina cuba menjerit, mulutnya terbuka sedikit dan aku dengan pantas mengambil kesempatan itu untuk menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya sambil meraba-raba lidahnya. Kucupanku pada Zarina semakin berahi apabila aku menolak ke seluruh badan Zarina dengan tubuhku sendiri ke belakang menyebabkan dia hampir jatuh ke lantai, tetapi belakang badannya tersentak pada sinki dapurnya. Aku mengangkat keseluruh badan Zarina dan menyandarkannya pada sinki tersebut. Kakinya sekarang tidak lagi terjejak pada lantai. Semuanya ini dilakukan tanpa aku melepaskan mulutku dari mulutnya. Oleh kerana tubuh badan Zarina sekarang berada tersepit di antara tubuhku dan sinki dapurnya, kedua belah tanganku sekarang bebas bergerak. Tangan kiriku terus mencapai buah dada kiri Zarina dan aku meramasnya dengan penuhnafsu, sementara tangan kananku pula menyelak kain Zarina dan terus meramas faraj di celah kakinya.

    Apabila aku menjumpai seluar dalam Zarina, aku cuba menariknya keluar. Zarina terus bergelut. Kemudian aku menyeluk tangan kananku ke dalam seluar dalamnya dan terus meraba sambil meramas faraj Zarina. Dalam pada aku sedang menanggalkan seluar dalam Zarina, tiba-tiba suara Kamal kedengaran dari luar dapur..

    “Ina, Ina. Are you in there, sayang?

    “Setelah mendengar suara suaminya yang akan masuk ke dapur, Zarina semakin panik..

    “Mmaarggh!! Uurggh!!” jeritnya sambil memukul-mukul aku dengan tangannya.

    Aku melepaskan mulutku dari mulut Zarina. Air liur dari kedua-dua mulut kami melimpah turun ke dagu dan leher Zarina. Aku dengan pantasnya mengangkat diri aku dari tubuh Zarina apabila aku mendengar tombol pintu dapur dipusing. Aku terus bergerak ke arah bilik belakang. Oleh kerana Zarina sebelum ini tidak mempunyai sokongan tempat untuk dia berdiri, dia terus terjatuh ke atas lantai apabila aku melepaskannya dia. Dengan pantas dia bangun menghadap sinki apabila pintu dapur dibuka. Dia tidak sempat untuk menarik balik seluar dalam yang tersangkut di lututnya tetapi dia sempat untuk memperbetulkan kainnya menutup kakinya semula. Buah dara kirinya lagi masih terkeluar dari baju dalamnya.

    “Sayang, apa yang you buat dalam dapur lama ni?” jenguk Kamal kepada isterinya.

    “Tak ada apa-apa Bang, Ina cuma nak buat air je ni” jawab Zarina sambil membelakangkan suaminya.

    Keadaannya di hadapannya memang kusut.Mulut, dagu dan lehernya penuh dengan air liur kami berdua, buah dada kirinya masih tergantung keluar dari bajunya dan beberapa butang bajunya juga terlucut. Air matanya bergelinangan keluar.

    “Cepatlah sikit, ramai orang yang haus ni” tegur Kamalyang langsung tidak sedar apa yang telah terjadi pada isterinya itu.

    Kamal kemudiannya keluar dari dapur tersebut. Aku melihat Zarina dari dalam bilik belakang. Dia melepaskan nafas yang panjang dan kemudian tercungap-cungap menangis. Apabila dia sedar yang aku sedang merenungnya, dia berhenti menangis dan membalas renunganku tetapi dengan perasaan yang benci. Sambil pendangannya tidak berganjak dari mataku, dia menarik semula seluar dalamnya ke atas, memperbetulkan buah dadanya ke dalam branya dan membutangkan semula bajunya. Aku mengampirinya dengan perlahan.

    “Apa lagi yang kau nak?” suara Zarina antara kedengarandan tidak.

    “Dah puas meraba isteri orang?” sambungnya.

    “Belum,” jawabku ringkas.

    Aku terus meninggalkan dapur itu. Malam itu aku tersenyum di atas katilku. Di dalam fikiranku, aku cuba bayangkan apa yang sedang berlegar di dalam kepala otak Zarina pada ketika ini. Sanggupkah dia memberitahu Kamal tentang apa yang berlaku pada dirinya siang tadi? Aku rasa tidak. Kalau ada sudah tentu dia memberi amaran kepada Kamal tentangku sejak insiden di restoran tempoh hari. Keesokkan paginya, aku menghubungi pejabat Zarina.

    “Minta maaf, encik,” jawab receptionist pejabatnya.

    “Puan Zarina ambik MC Hari ini”

    Aku pun bergegas ambil emergency leave and terus pergi ke rumah Zarina. Apabila aku sampai di rumahnya lebih kurang jam 9.30 pagi, aku dapati yang dia baru pulang dari menghantar ketiga-tiga anaknya ke taska. Sebaik sahaja Zarina perasan kehadiranku, dia terus berlari masuk ke dalam rumahnya. Aku terus mengejarnya dan sempat menolak pintu rumahnya terbuka sebelum dia dapat menutupnya. Apabila telah masuk aku terus mengunci pintu rumahnya dari dalam. Aku kemudiannya terus menghampiri Zarina. Pada mulanya dia cuba berundur dua tiga tapak bila aku mendekatinya, tetapi langkahku kebih panjang menyebabkan aku dapat mencapainya dengan senang. Aku terus memeluk tubuh badannya dengan erat.

    “Faris” Zarina memulakan kata-kata.

    “Aku tidak berdaya nak melawan kau..Tolonglah lepaskan aku” dia merayu.

    “Tidak,” jawabku.

    Aku mengusap rambutnya dengan perlahan sambil merenung terus ke dalam matanya. Rupa Zarina comot betul pagi itu. Inilah pertama kalinya aku melihat Zarina tanpa sebarang make-up pun padanya. Rambutnya tidak terurus, matanya masih merah akibat kekurangan tidur, pipinya berbekas air mata yang telah kering. Selalunya aku akan bau wangian perfume di badannya, tetapi pagi ini badannya yang belum mandi itu berbau masam, sementara nafas mulutnya masih berbau air liur basi semalam. Tetapi yang anehnya, shalwat aku semakin berahi. Nafsuku terhadap Zarina semakin memuncak.

    Aku melihat tubuh badan Zarina dan menghidu bau badannya sebagaimana keadaan semula jadinya, bukannya berselindung di sebalik topeng kosmetik atau wangi-wangian tiruan. Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang.. Tidak seperti yang aku lakukan semalam. Pada mulanya, apabila bibir kami bertemu, Zarina tersentak sebentar kerana menyangka yang aku akan mengasarinya. Tetapi setelah merasai kelembutan kucupan yang berbeza itu, tubuh badannya semakin relaks. Setelah hampir dua minit kami berkucupan, Zarina dengan perlahan menarik mulutnya keluar.

    “Jangan, Faris” ulanginya.

    “Kalau Kamal dapat tahu tentang perkara ni he will kill us both”

    “He won’t find out”, aku membalas.

    Aku mengucup bibirnya kembali. Kali ini Zarina merelakan kucupanku. Dengan perlahan dia memeluk leherku. Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya naik ke tingkat atas rumahnya. Aku terus mendukungnya masuk ke dalam bilik tidurnya dan dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu. Setelah membaringkan Zarina di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah.

    “God, you are so sexy,” bisikku padanya.

    Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Aku membelai tubuh badannya dengan perlahan-lahan. Aku telah menanti saat untuk meniduri Zarina bertahun-tahun lamanya, jadi aku tidak akan tergopoh-gapah melayannya. Setelah hampir sepuluh minit kami berpelukan dan berkucupan di atas katil itu, aku mengalihkan mulut dan lidahku pada bahagian-bahagian lain di badannya. Mula-mula aku menjilat pipinya dan telinganya. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payudaranya dan meramas-ramasnya dengan perlahan.

    “Sayang,” aku bisik ke dalam telinganya.

    “Hmm” jawab Zarina dengan manja sambil matanya tertutup menikmati foreplay yang sedang aku berikan padanya.

    “Aku mahukan tubuhmu, sayang” sambungku sambil menjilat-jilat telinganya. Tanganku dengan perlahan membuka butang baju tidurnya.

    “Oohh” Zarina mengerang dengan perlahan.

    Apabila aku telah dapat membuka menanggalkan pakaian tidurnya, aku terus mengalihkan mulutku ke bawah dengan perlahan-mula-mula pada lehernya, dan kemudian dengan perlahan aku menjilat dadanya sehinggalah sampai kepada payudaranya. Akupun memasukkan payudara Zarina ke dalam mulutku dan menghisap sekuat hati.

    “Aarrgh” jerit kecil Zarina

    Aku dapat merasakan susu dari payudaranya keluar, masuk ke dalam mulutku. Tetapi aku tidak menelan susu itu. Sebaliknya aku membiarkan ia meleleh keluar dari mulutku membasahi payudara Zarina. Dalam beberapa minit, kedua-dua payudara Zarina basah dengan keputihan susunya sendiri. Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat perutnya, sambil kedua tanganku mula untuk menanggalkan seluar tidurnya.

    Apabila seluarnya telah tanggal, maka tiada lagilah seutas benang lagi di atas tubuhnya. Buat pertama kalinya aku dapat melihat apa yang aku cuba fantasikan sejak bertahun-tahun: tubuh badan Zarina yang bogel. Bentuk tubuh badan Zarina sebenarnya tidaklah sebegitu hebat seperti yang aku selalu mimpikan. Kedua-dua payudaranya sudah tidak tegang lagi, sementara lubang farajnya juga agak besar dan bibir farajnya terjuntai keluar. Jika nak dibandingkan dengan faraj Linda dan masih merah dan muda, faraj Zarina sudah coklat dan berkedut.

    Iya lah, inilah rupanya bekas orang-entah berapa ribu kali Kamal menyetubuhi Zarina dalam jangka waktu perkahwinan mereka, termasuk juga tiga orang bayi yang telah keluar melalui lubang itu. Tapi aku tidak sedikitpun kisah tentang semua ini. Kalau aku mahukan yang fresh, tentu aku tidak tinggalkan Linda yang masih muda. Dengan perlahan aku menyelak bibir faraj Zarina sambil menghidu bau lubangnya yang kuat dan tebal. Tetapi bagi aku, bau faraj seorang wanita adalah bau yang paling romantik yang pernah aku hidu. Aku memasukkan lidahku ke dalam lubang farajnya dengan perlahan.

    “Mm.. Mm..” Zarina mengerang dengan manja sambil mengigit bibir bawahnya sambil menikmati oral sex yang sedang aku berikan kepadanya. Sambil aku menjilat farajnya, sambil itu aku menanggalkan baju dan seluarku. Kami sekarang tidak mempunyai sehelai pakaian pun menutupi tubuh kami. Aku meneruskan jilatanku di sekitar dinding lubang farajnya sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan farajnya. Rasa air mazinya dan farajnya berbeza dengan Linda. Zarina punya lebih kelat dan pekat berbanding Linda yang lebih masin. Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada di celah kangkang Zarina itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat farajnya itu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelentit Zarina sambil menyedut dengan perlahan. Lidahku bermain-main dihujung kelentit nya. Kaki Zarina semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang.

    “Oohh.. Mmggh.. Huurgh ” bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku. Aku memasukkan jariku ke dalam lubag faraj Zarina sambil mulutku masih bermain-main dengan kelentitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam farajnya sehingga aku menjumpai G-spotnya. Apabila jari tengahku dapat menyentuh G-Spotnya, dengan spontannya badan Zarina kejang dan dia menjerit kuat, “Aarrgh!!” Aku terus menggosokkan jariku ke G-Spotnya sehinggalah dia mencapai klimaks.

    “Oohh!! Faris!! Fariiss!!” jeritnya sambil badannya terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika.

    Air maninya mengalir keluar dari farajnya membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya yang panjang itu, badannya rebah kembali ke atas katil. Peluh dari tubuhnya menitik keluar. Aku pun bangun dari celah kangkang Zarina dan merenung matanya.

    “Faris” sebut Zarina dengan nada yang keletihan.

    “Belum habis lagi, sayang. I’m going to fuck you” jawabku.

    Aku memegang batang zakarku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang faraj Zarina. Setelah kepala zakarku telah masuk ke dalam lubang farajnya, aku menyandarkan badanku di atas badan Zarina dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini aku dapat rasa yang lubang faraj Zarina agak longgar jika dibandingkan dengan lubang Linda.

    Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air faraj Zarina melimpah keluar membasahi cadar katilnya. Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki Zarina ke menolaknya atas katil. Lubangnya farajnya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.

    “Oohh oohh. Oohh oohh!!” jerit Zarina setiap kali aku mengunus batangku ke dalam.

    Aku mengangkat punggung Zarina dan menyorongkan sebuah bantal di bawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki Zarina sehingga kepala lututnya berada di sebelah telinganya. Batang zakar aku sekarang dapat bergesel dengan dinding depan farajnya dan betul-betul jauh ke dalam. Kepala zakar aku menjumpai G-spotnya dan aku terus mendayung dengan lebih laju ke arah itu. Nikmatnya sungguh lazat sekali bagi aku dan juga Zarina. Aku tidak pernah merasa kelazatan seks yang begitu indah sekali sebagaimana yang aku sedang menikmatinya. Dan aku tahu yang Zarina pun merasai kenikmatan tersebut apabila dia meramas dan menarik punggungku dan mempercepatkan dayungan batangku ke dalam farajnya.

    “Oo Faris sedapnya oo” Zarina semakin hampir pada klimaksnya yang kedua.

    “Faster Faris I’m coming, I’m cummiingg!! Aarrghh!!”

    Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnya tercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil.

    “Oohh oohh” suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan Zarina. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang farajnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding farajnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani dan menunggu masa untuk terpancut keluar.

    “Sayang.. Sayang, I’m gonna cum inside you. I’m gonna cum inside you now. Now.. NOW!!” Dengan sekuat hatiku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya.

    “Uugghh! Uugghh! Uughh!!” jeritku dengan setiap pancutan panas spermaku.

    Zarina klimaks lagi buat kali ketiga apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku. Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk Zarina dengan begitu erat sekali.

    “Sayang, you were wonderful. I love you so much ” aku ucapkannya kepadanya sambil tidak berhenti-henti mengucupnya.

    “Faris,” jawab Zarina manja.

    “That was the BEST fuck I ever had in my life” sambungnya sambil tersenyum. Akupun senyum padanya kembali. Saat itulah yang aku tahu bahawa walaupun Zarina adalah isteri Kamal, tetapi dia sekarang adalah milikku. Zarina meletakkan kepalanya di atas dadaku sambil memejamkan matanya dan menarik nafas panjang. Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung Zarina untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masaaku menidurinya. Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul dua belas tengah hari. Oleh kerana kami tidak memasang air-con bilik tersebut pada awal pagi tadi, badan kami basah dengan peluh masing-masing akibat panas cuaca tengah hari. Bau bilik tidur Zarina tidak ubah seperti bau sarang pelacuran. Seperti biasa, batang zakar aku keras dan tegang selepas aku tidur. Zarina yang perasan kekerasan batang aku itu menyahut pelawaannya.

    Dia memanjat duduk ke atas badanku yang sedang telentang di atas katil dan memegang batang zakar aku dengan tangannya. Kemudian, dia mengangkangkan kakinya di atas batang zakar aku dan dengan perlahan menurunkan badannya ke bawah. Batang zakar aku yang semakin keras itu dengan perlahan dimasukkannya ke dalam lubang faraj yang sedang lapar itu. Kali ini giliran Zarina pula yang mengambil control. Pada awalnya, pergerakkannya turun naik adalah perlahan sambil dia memperbetulkan posisinya supaya batang zakar aku bergesel dengan G-Spotnya. Apabila dia telah mencapai posisi yang selesa, lonjakkannya turun-naik semakin laju dan semakin kuat.

    “Eerrghh!! Eergghh!! Eerghh!!” jeritan Zarina lebih liar berbanding sesi pagi tadi. Semakin lama semakin lemas Zarina dalam kenikmatan seks kami. Aku terpaksa memegang pinggangnya untuk memberbetulkan balancenya supaya dia tidak terjatuh dari lonjakannya yang liar itu. Kedua-dua payudaranya melonjak naik turun mengikut rhythm badannya seperti belon yang berisi air. Rambutnya yang panjang terbang melayang. Peluhnya memercik turun dengan seperti air hujan.

    Setelah hampir sepuluh belas minit Zarina menunggangku seperi menunggang seekor kuda liar, akhirnya kami berdua sampai ke klimaks hampir serentak. Badannya kejang seperti orang kena kejutan elektrik dan kemudian rebah jatuh ke atas badanku keletihan. Walaupun sesi seks kami kali ini hanyalah beberapa minit sahaja, tetapi keletihannya jauh lebih dirasai dari pagi

    tadi. Setelah kembali dengan tenaga masing-masing, kami turun ke bawah dan Zarina menyediakan spaghetti bolognese untuk makanan tengahari. Dia hanya berpakaian baju tidurnya tanpa berseluar dan aku pula hanya memakai seluar dalamku. Sepanjang makan tengahari, kami bermain-main dengan spaghetti kami dengan permainan erotik. Kadangkala aku sengaja menumpahkan speghetti aku ke atas payudara dan farajnya dan kemudian menjilat-jilatnya semula ke dalam mulutku. Zarina pun berbuat perkara yang sama ke atas batang zakarku. Dalam sekejap masa sahaja, kami dalam keadaan berbogel semula dalam posisi 69 menikmati kemaluan masing-masing di atas lantai dapurnya. Aku memancutkan air mani aku ke dalam mulutnya dan dia menyedut dan menelan setiap titik. Kemudian, Zarina membertahu aku bahawa inilah kali pertama dia merasai air mani seorang lelaki. Selama ini, Kamal tidak pernah mengajarnya dengan oral sex. Setelah habis ‘makan tengahari’, kami bergerak ke living hallnya pula. Zarina memasang CD “Kenny G” dan kami saling beramas-ramasan, kucup-berkucupan dan menjilat-jilat antara satu sama lain di atas kerusi panjang. Apabila keadaan kembali menjadi hangat semula, kami menyambung sesi 69 di atas karpet rumahnya. Kami akhirnya jatuh tidur kepenatan di atas karpet rumah Zarina bertatapkan kemaluan masing-masing. Jam empat petang, aku dikejutkan oleh Zarina..

    “Bangun Faris. You have to go,” jelasnya.

    “Aku terpaksa ambil anak-anakku dari nursery lepas tu Kamal akan pulang. Tapi sebelum tu, tolong aku kemas”Aku menolong Zarina mengemas dapur dan bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Zarina terus menukar cadar katil dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik di bawah aliran air shower. Keadaan menjadi semakin erotik dan kami bersetubuh buat kali kelima di dalam shower itu. Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang.

    “Thank you kerana sudi spent time with me today, sayang,” aku ucapkan kepadanya semasa aku hendak keluar.

    Zarina tersenyum, “Well, it’s not that I have a choice, do I?”. Aku tertawa dengan sindirannya. Dengan perlahan aku mengucup bibirnya sekali lagi dan mengucapkan goodbye. Mulai dari saat itu, perhubungan aku dengan Zarina lebih erat dari suami isteri lagi. Hampir setiap hari aku menyetubuhinya. Samada aku akan akan pejabatnya waktu lunch break atau dia akan menemuiku. Tak kiralah samada di bilik setor, di pantry, di dalam tandas, mahupun di dalam bilik bos, kami akan melepaskan nafsu masing-masing di mana sahaja ada ruang kosong dan sunyi.

    Dua minggu kemudian, kami akan berjumpa sejam sekali sehari di apartmentku. Aku telah memberikan kunci kepadanya supaya senang dia berkunjung. Selalunya kami akan menonton Video CD porno sambil memainkan semula adigan-adigan seks tersebut. Perhubungan sulit kami berterusan sehingga hampir setahun lamanya. Satu hari, setelah selesai kami melakukan hubungan seks di apartmentku, aku memeluk Zarina dengan erat sambil berbisik ke telinganya..

    “Ina, I miss you so much” Zarina memandang ke arahku.

    “Miss me? Hai.. Bukan ke hari-hari I datang ke apartment you ni, itupun rindu lagi ke?”

    “Sayang, kita sekarang hanya mencuri-curi masa untuk berjumpa. Itupun sekejap saja during lunch break”. Aku membuka cerita, “Ingat tak tahun lepas, sayang, masa I mula-mula menyentuh you di rumah you masa you MC Hari tu?” Zarina tersenyum sambil memejamkan matanya.

    “I will never forget the moment, Faris”

    “That is what I miss, sayang. I don’t want to spent an hour making love, tapi the whole day, even a whole week kalau boleh,” aku menerangkan kepadanya.

    “Difficult,” jawab Zarina.

    “Even now, Kamal dah mula suspicious. Rasanya, it is impossible untuk you datang rumah I lagi” Aku terus duduk dan memegang tangannya. “I bukan fikirkan rumah you, sayang. Apa kata kalau kita take a long break dan pergi vacation somewhere for a week”. “Vacation? The two of us?” Zarina menggelengkan kepalanya.

    “You dah lupa ke pada suami dan keluarga I?” “Dia orang tak perlu tahu yang you pergi vacation. Cakap pada Kamal you kena outstation pasal kerja”, terang I.

    Pada mulanya Zarina agak keberatan, tetapi setelah aku pujuk, akhirnya dia bersetuju juga. Kami merancang dengan teliti program kami. Zarina memohon untuk menghadiri kursus management selama seminggu kepada majikannya. Setelah puas mencari, akhirnya Zarina dapat register pada satu seminar public management di Berjaya Langkawi Beach Resort. Aku pula mengambil cuti rehat selama seminggu pada tarikh seminar tersebut. Kami sengaja mengambil flight yang berasingan ke Langkawi pada hari tersebut. Aku pergi dulu pagi itu dan kemudian menunggu Zarina di airport. Kapal terbangnya tiba waktu tengahari. Aku menjemputnya dan kemudian kami terus check-in di Berjaya. Zarina pergi berjumpa dengan urusetia seminar dan membatalkan penyertaannya. Di Langkawi, kami seperti sepasang kekasih yang paling intim sekali – lebih intim dari sepasang suami-isteri yang baru berkahwin. Dua malam pertama vacation, kami terperap di dalam chalet berasmara siang dan malam. Kami tidak keluar bilik langsung. Even makanan kami di hantar melalui room service. Di hari-hari berikutnya kami menjadi lebih adventurous. Kami keluar bersiar-siar di hutan (Berjaya Langkawi dibina di sekeliling hutan seperti suasana kampung) dan melakukan persetubuhan apabila tiada orang melihat. Kadang-kadang pada waktu malam, kami akan berjalan di pesisiran pantai dan kemudian melakukan persetubuhan di situ di bawah sinaran bintang-bintang yang samar.

    Setiap hari kami akan melakukan seks sekurang-kurangnya tiga atau empat kali sehinggakan air mani aku kering terus dan tidak keluar lagi apabila aku klimaks. Aku tidak dapat lupakan pengalaman aku dengan Zarina selama seminggu di Langkawi. Terlalu banyak sexual adventure yang kami terokai. Mungkin aku akan ceritakannya satu persatu dalam kisah-kisah yang lain. Tetapi perkara yang betul-betul terkenang di fikiranku hingga kini adalah pada malam terakhir kami di Langkawi. Setelah selesaimakan malam di sebuah restoran yang romantik, kami pulang ke chalet cinta kami. Sebaik sahaja kami masuk ke dalam bilik, aku terus memeluk Zarina dari belakang dan mencium lehernya dengan rakus. “Faris” Zarina ketawa kecil dengan tindakanku itu. Dia kemudiannya memusingkan badannya ke arahku dan mengucup bibirku. Tanpa membuang masa lagi, aku terus mengangkat tubuh badannya dan membaringkannya di atas katil. Dengan perlahan, aku menanggalkan pakaiannya sambil meraba-raba tubuh badannya. Zarina pun berbuat perkara yang sama padaku. Setelah hampir sepuluh minit kami bermain-main di atas katil, kami sudah menanggalkan semua jenis kain yang ada pada tubuh kami. Faraj Zarina sudah basah dengan air mazinya sementara batang zakarku telah tegang pada tahap maksimumnya. Aku mendudukkan diriku di atas hujung katil sementara Zarina masih telentang menghadapku. Aku mengangkat kaki Zarina ke atas dan menyandarkannya ke atas badanku dan bahuku. Dengan perlahan aku memasukkan batang zakar aku ke dalam lubang farajnya yang sedang menanti. “Hmm” bunyi Zarina begitu manja sekali sambil memejamkan matanya tersenyum menikmati batang zakar aku di dalam farajnya. Dengan perlahan, aku memulakan pendayunganku. Tetapi nikmat persetubuhan kami malam itu tiba-tiba terganggu dengan bunyi telefon bimbit Zarina. “Fuck!” katanya dengan perasaan geram tatkala terkejut dengan bunyi telefonnya.

    “Lupakan, sayang” bisikku padanya.

    Zarina menoleh ke arah telefon bimbitnya dan dengan tiba-tiba air mukanya berubah menjadi pucat. Aku turut menoleh dan pada waktu itu aku nampak nombor telefon yang terpampar di skrin telefon bimbit Zarina adalah dari rumahnya sendiri. Zarina tidak menjawab pada mulanya dan membiarkan telefon itu berdering. Aku masih lagi mendayung batang zakarku ke dalam lubang faraj Zarina sepanjang telefon itu berdering. Setelah hampir dua minit, akhirnya ianya pun senyap. Tetapi mood Zarina sudah berubah. Dia kelihatan gelisah dan masih merenung telefonnya. Aku cuba menenteramkannya semula dengan meramas-ramas payudaranya dan menghunus batang zakar aku lebih dalam. Tetapi usaha aku tidak berjaya tatkala telefon itu berdering sekali lagi. Kali ini Zarina tersentak seolah-olah seperti suaminya berada di dalam bilik itu. Setelah berfikir dua tiga kali, akhirnya Zarina mencapai telefonnya sebelum aku dapat berkata apa-apa.

    “Hello,” jawab Zarina. “Oohh.. Abang” Walaupun aku tidak mendengar siapa yang berada di sebalik talian telefon itu, aku tahu ia adalah Kamal.

    “Ina baru balik dari closing seminar ni,” suaranya menggeletar menjawab.

    “Baru ni balik ke bilik” Zarina menipu suaminya.

    Tiba-tiba Zarina tidak berkata apa-apa. Kamal memberitahu isterinya sesuatu yang panjang. Zarina dengan penuh konsentrasi mendengar kata-kata suaminya itu tanpa tidak sedar yang aku masih mendayung batang zakar dengan perlahan keluar masuk lubang farajnya. Abang, janganlah kata begitu”, suara Zarina lembut. Matanya sudah mula berair. “Ina masih cintakan Abang. Abanglah satu-satunya kasih dan sayang Ina”, Air matanya sudah mula menitik. Aku tidak tahu samada dia bercakap ikhlas pada suaminya ataupun berbohong.“Ina lah sebenarnya yang banyak berdosa dengan Abang”, Zarina sudah mula menangis. “Abang tak ada apa-apa dosa dengan Ina. Inalah yang bersalah”, dia merayu ke dalam telefonnya. “I know. I really miss you too, my love”, bisiknya ke dalam telefon. “I love you too”, kata-kata Zarina terakhir pada suaminya sebelum dia mematikan telefon bimbitnya.

    Dia kemudiannya terus menangis. Aku tidak tahu apa yang dikatakan oleh Kamal kepada isterinya itu tetapi aku tahu ianya telah menyentuh hati kecil Zarina. Aku meletakkan kaki Zarina di atas katil semula dan dengan perlahan memeluk tubuhnya. Dalam pelukanku, Zarina mengucapkan sesuatu padaku yang pahit aku penah dengari.. “Faris, I cannot go through this anymore. Aku sudah tidak sanggup menduakan suamiku lagi. Kamal seorang suami yang baik, Faris. Please understand”

    Agak susah untuk aku menerimanya, tetapi setelah termenung seketika, aku terpaksa akui yang Zarina bukannya milikku selamanya. Aku merenung mata kekasihku dengan penuh kasih sayang. Dengan perlahan, aku mengundurkan batang zakarku dari lubang farajnya. Tetapi tiba-tiba Zarina berkata.. “Faris, don’t”, dengan perlahan Zarina memeluk punggungku, dan menolaknya kembali menyebabkan batang zakar aku kembali masuk ke dalam lubangnya. “Faris” Zarina berkata perlahan. “I want you to make love to me tonight. Tapi kau mesti faham bahawa malam ini adalah malam terakhir buat kita berdua. Selepas dari malam ini, kita sudah tidak ada apa-apa lagi”. “Tetapi aku nak kau tahu”, sambung Zarina, “Bahawa aku tidak pernah merasai nikmat cinta sebegitu indah sebagaimana aku merasainya bersama kau dalam satu tahun kita bersama”. “Aku tidak merasainya walaupun dengan Kamal. But painful as it is, it has to end tonight”, Zarina mengakhiri ayatnya sambil air matanya berlerai turun. Aku memeluk kekasihku itu dengan penuh erat, “Oohh sayangku” keluhanku padanya. Aku mengucup bibirnya dengan perlahan sambil meneruskan pendayunganku. Sepanjang persetubuhan kami malam itu, tidak satu pun suara kedengaran dari kami berdua. Zarina menutup matanya sambil menikmati dayunganku buat kali terakhir. Apabila kami berdua mencapai klimaks, kami menguatkan pelukan dengan lebih erat lagi tanpa mengeluarkan satu keluhan pun. Malam itu aku memancut air maniku dengan banyak sekali ke dalam rahim Zarina, sebagaimana yang aku rasai sewaktu pertama kali kami bersetubuh. Walaupun setelah selesai persetubuhan kami, aku tidak mencabut keluar batang zakarku dari lubang farajnya. Aku membiarkannya berada di dalam tubuh Zarina sepanjang malam. Kami tidur dalam pelukan masing-masing sambil kedua-dua tubuh kami bersatu. Tatkala siang menjelma keesokkan harinya, tubuh kami masih lagi bersatu. Tetapi aku tahu bahawa segalanya telah berakhir. Dengan perlahan aku mengeluarkan batang zakar aku dari farajnya. Kami mengemaskan diri dan pakaian masing-masing secara berasingan. Lazimnya, kami sudah melakukan persetubuhan di waktu pagi samada di atas katil atau di bilik air. Kali ini ianya tidak berlaku. Aku dan Zarina mandi berasingan.

    Aku check-out dari resort itu dahulu kerana flight aku adalah flight pagi. Semasa di dalam kapal terbang, aku sudah rindukan Zarina. Apabila sampai di Subang, aku mengambil keputusan untuk menunggu Zarina. Aku menunggunya hingga ke tengah hari apabila flightnya touch-down. Tiba-tiba aku terlihat Kamal membawa ketiga-tiga anaknya untuk menjemput isterinya. Beberapa minit kemudian, Zarina keluar dari balai ketibaan disambut oleh keluarganya. Zarina mencium tangan suaminya, dan kemudian Kamal mencium pipi Zarina. Mereka berpelukan antara satu sama lain seperti satu keluarga bahagia. Aku hanya memerhatikan keluarga Zarina dari jauh. Pada ketika itu aku berasa kesal dan sedih ke atas Kamal. Dia memang seorang rakan yang baik kepadaku. Dia banyak menolong sejak kami berdua dari kecil lagi. Tetapi aku telah membalas jasa-jasa baik kawan karibku dengan meniduri isterinya. Aku meninggalkan lapangan terbang itu dengan hati bercampur sedih dan juga gembira.

    Sejak daripada itu, aku dan Zarina sudah tidak mempunyai apa-apa hubungan lagi. Aku cuma menjumpainya di waktu gathering rakan-rakan kami. Pada mulanya agak sukar untuk kami menerimanya, tetapi semakin hari semakin dapat adjust seperti mana keadaan sebelumnya. Cuma sesekali aku terlihat perasaan rindu Zarina kepadaku di dalam matanya

    mellicker-deactivated20160606

    Anak lelaki saya

    Nama saya Normala, usia saya sudah mencecah 40thn, saya seorang wanita sederhana sahaja, saya juga mempunyai keluarga yang sederhana, tinggal di sebuah rumah kampung peninggalan mertua saya. Namun, saya tetap merasa bahagia walaupun suami saya hanya seorang tentera laut berpangkat biasa sahaja, dan sering bertugas di laut selama 6 bulan dan di darat juga 6 bulan. Walaupun begitu saya tetap bahagia kerana dia adalah seorang suami yang baik. saya mempunyai 2 anak, lelaki dan perempuan, anak perempuan saya yang sulung sudah melanjutkan pelajarannya ke universiti, sekarang saya tinggal bersama anak lelaki saya yang berusia 14 tahun dan masih bersekolah, boy nama manjanya, boy seorang anak yang patuh dan baik tingkah lakunya. Sejak saya berhenti kerja saya menjadi surirumah sepenuh masa menguruskan anak2 dan rumah. saya seorang wanita yang berpelajaran dan pernah bekerja sebagai kerani di sebuah firma kerajaan. Ketika saya melayari internet, saya menjumpai website ini, dan berharap anda semua dapat membantu saya.

    Cerita saya bermula ketika pagi bulan jun 2008 yang lalu, waktu itu, sekolah sedang cuti semester. Seperti biasa, saya akan mengambil pakaian kotor di bilik boy, sebelum ini perkara seperti ini tak pernah berlaku, namun pagi itu saya pergi kebilik boy, dan boy masih lagi tertidur. saya tersentak, dan hati saya berdebar2 apabila terpandang sesuatu, kerana seperti selalu saya masuk kebiliknya saya melihat anakku tidur berselimut, namun kali ini saya melihat selimutnya jatuh kelantai, sebagai anak lelaki yang normal, zakarnya akan menegang setiap pagi, ternyata saya terlihat zakar anak saya menegang disebalik kain pelikatnya, tidurnya telentang, mungkin terlalu letih bermain futsal semalam, dia terlalu nyenyak, sehingga selimutnya jatuh ke lantai. Seperti di suruh saya mendekati boy sambil tangan saya memegang bakul baju kotor. saya mendapati kain pelikatnya terangkat oleh kerana zakarnya menegang, hujung zakarnya seperti lembab, “ boy mimpi basah agaknya semalam” bisik hati saya, saya mula terangsang apabila terfikir sebegitu. anak saya sendiri sudah boleh memancutkan air mani. sebelum ini tak terlintas pun difikiran saya,kerana aku masih menganggap anak saya masih kecil. Kali terakhir saya melihat zakarnya sewaktu dia berkhatan ketika umurnya 8 tahun. Zakarnya kecil sahaja waktu itu, berbeza sekali dengan sekarang zakarnya sudah membesar bersama tubuhnya. Kemudian saya beredar dari bilik itu.

    Namun malam itu aku tak dapat tidur, saya merasa kesunyian, saya mula terfikir belaian suami saya. saya menelefon suami saya, namun hanya dapat berbual sebentar kerana dia sedang bertugas. saya kembali kekatil, dan bayangan zakar anak ku muncul kembali. kemaluan saya mulai basah, aku merasakan sensasi memikirkan perkara itu. saya meraba di bahagian sulitku. terasa sangat menghairahkan. saya betul2 inginkan seks. namun saya berasa amat berdosa mimikirkan anakku sambil meraba bahagian sulitku. aku berhenti, dan terus cuba untuk tidur. tidak beberapa lama kemudian saya tertidur.

    Pagi itu saya bangun dan bersemangat untuk membasuh baju kotor, kerana ingin ke bilik boy dan ingin melihat kejadian seperti semalam. aku pergi kebilik nya, ternyata hidangan sarapan mata yang baik untuk saya sekali lagi. kali ini kain pelikat yang boy pakai terselak sampai ke atas. Saya terkedu seketika. zakarnya terpacak seperti semalam, tetapi kali ini jelas terpampang didepan mata saya. seperti tidak percaya. Boy kelihatan nyenyak sekali. tetapi saya tidak berani nak menyetuh zakarnya. Khuatir jika boy bangun, malu lah saya. perlahan lahan saya menyelak kain batik yang saya pakai. saya buka seluar dalam saya masukkan dalam bakul. kemudian saya lucut kan kain yang saya pakai. kemudian T-shirt pula. ternyata saya agak gila, apabila berni berbogel dihadapan anak saya yang sedang tidur. kemudian saya mendekatkan diri dengan bucu katil. zakar anak saya itu hanya beberapa sentimeter saja dari tempat saya berdiri.Saya mengangkat sebelah kaki ke bucu katil, dengan posisi mengangkang. saya membuka cipap saya, seolah2 boy sedang minikmati. Saya masukkan jari kedalam cipap sambil mengerang perlahan-lahan. ternyata saya melancap dihadapan anak saya. ketika saya sampai ke puncak, badan saya bergetar, dengan tak sengaja cipap saya terpancut sedikit air dan terkena paha boy.boy bergerak seperti hendak terjaga. saya berlari keluar dari bilik boy dengan keadaan bogel. malu pula rasanya. kemudian saya kebilik memakai baju semula dan melakukan kerja harian seperti tiada apa2 yang berlaku.

    Begitu lah aktiviti harian saya, tetapi tidak lah saya melancap dihadapan anak saya selalu. kadang-kadang saya membiarkan kain saya terselak dihadapan Boy, sesekali saya lihat Boy menikmati permadangan cipap saya. Tetapi saya rasa Boy masih takut-takut melihatnya. Kini, saya mula memikirkan saya ingin bersetubuh dengan anak saya. seperti idea yang agak gila. namun saya tak tahu bagaimana hendak mulakan. tetapi jika ia berlaku, saya akan

    Akhirnya, saya mendapat suatu kenikmatan yang luar biasa. Saya dapat bersetubuh dengan anak lelaki saya. Saat saya menulis ini anak saya sedang tidur di atas kusyen berbogel, begitu juga dengan saya. Di hadapan komputer berbogel sambil menulis cerita ini, senang rasanya berbogel tanpa seurat benang di rumah. Kami baru saja melakukan hubungan badan yang nikmat. Cipap saya masih lagi basah dengan air mani Boy. Pasti anda tertanya-tanya, bagaimana kami mulakan… Ceritanya bermula begini… Jika anda masih ingat, saya pernah beritahu yang saya sengaja membiarkan Boy sesekali melihat cipap saya secara tak sengaja. Ternyata cara itu agak berhasil, apabila Boy mula menunjukkan minat, Boy mula bermanja2 dengan saya. Kadang2 di dapur tiba2 Boy memeluk saya dari belakang. Kadang2 Boy sengaja duduk berdepan dengan saya ketika menonton TV, kerana ingin melihat kain saya yang saya sengaja selak tanpa pengetahuan nya. Pada malam sebelum berlakunya persetubuhan terlarang itu, kami sedang menonton TV, Saya sedang duduk diatas kusyen panjang. Kemudian Boy tiba2 datang dan meletakkan kepalanya di atas riba saya, sambil berbaring. Sebagai seorang ibu, saya membelai rambutnya, sambil kami menonton TV. Tiba2 ada nyamuk menggigit kaki saya, sambil membongkokkan sedikit badan, saya menggaru kaki, secara tak sengaja, tetek saya menekan kepala Boy, dengan nakal Boy berkata, “panasnye bu”. Kemudian saya bertanya,”apa yang panas?” tanya saya agak hairan. “ni tetek ibu ni la…”kata Boy sambil memicit tetek saya. Tangan saya menampar manja tangan nya. “Nakal anak ibu ni…, Boy bukan budak kecil lagi, nak pegang2 tetek ibu ni.” terang saya. Boy berasa agak malu, pipinya merah sambil tersengih. “Tapi bu, tetek ibu kena kepala Boy tadi, geram pulak Boy” katanya malu2. Kata2nya membuatkan puting saya mengeras. Saya lihat mata Boy tertumpu pada dada saya. Kebetulan saya tak memakai bra waktu itu. T-shirt yang saya pakai menampakkan bentuk puting saya. Saya menutup tetek saya dengan tangan. “eh apa ni?tak malu tengok tetek ibu” kata saya berseloroh. Boy tersenyum. Saya lihat celah kangkang Boy. Batangnya keras “eh kenapa keras pulak ni?” kata saya sambil menguis kepala kote Boy. Boy spontan menutup kotenya dengan tangan. “Ibu ni…suka2 je pegang burung Boy, nanti Boy pegang ibu punya nanti baru tau” gertak manja Boy kepada saya. “Pegang la kalau berani” balas saya selamba. Tiba2 tangan Boy mencuit cipap saya. Berdesir darah saya ketika itu. “Nakal anak ibu ni” kata saya sambil menampar manja tangan nya. Keadaan sepi seketika. Tiba2 Boy berkata “bu, Boy nak masuk tidur dulu la” Boy bingkas bangun dari riba saya. “Betul ke nak tidur ni? ke nak ehem2?” Perli saya. Sambil tersenyum Boy berdiri di hadapan saya. Batangnya terpacak keras. secara tak sengaja saya memandang batang Boy dari luar kain. “ei keras nya burung anak ibu ni?, tak malu la Boy ni” kata saya sambil melepaskan pandangan, dan melihat wajah Boy . Boy malu dan berlalu ke bilik sambil tersenyum menjeling kearah saya. Saya yang masih di kusyen seperti tidak percaya, apa yang berlaku waktu itu. Saya juga bergegas kebilik. Saya londehkan semua pakaian kemudian saya melancap penuh nikmat, sesekali saya terfikir, pasti Boy juga sedang melancap. Memikirkan hal itu saya orgasam berkali2. Kemudian saya tak sedar yang saya terlelap. Pagi hari berikutnya, saya bangun agak lewat, saya lalu di hadapan bilik Boy, tetapi Boy sudah bangun, saya ke ruang tamu, kelihatan Boy sedang melayan playstation, sambil berbaring di atas karpet depan TV. Asyik benar dia bermain. Saya menuju kebilik air untuk mandi.

    Beberapa minit selepas itu, selesai saya mandi, saya ke ruang tamu semula, “Boy, ibu lewat bangun la, tak sempat buat sarapan.” tegur saya. “nak makan apa2 tak?”Tambah saya. “Takpa la bu, boy tak lapar pun” jawab Boy. Saya duduk di lantai berhampiran kepala Boy sedang berbaring. “main game aja anak ibu ni, kerja sekolah takda ke cuti2 ni?” tanya saya. “ada, tapi sikit ja” jawab Boy selamba. Tiba2 kepalanya beralih ke paha saya. Kepalanya terletak di atas riba saya. Seperti biasa, saya membelai rambutnya seperti semalam. “ibu nak main game?” tanya Boy. “mana la ibu pandai main game ni.” jawab saya. Boy sedang bermain game Wrestling ketika itu. “ada game yang senang tak?” tanya saya lagi. Boy duduk dan menukarkan DVD gamenya. “kita main game bowling nak bu?” tanya Boy. Saya menganggukkan kepala. “yang ini ibu reti la” balas saya. Saya juga kadang2 melayan playstation dengan boy, tetapi hanya game bowling dan racing kereta saja.

    Boy meletakkan kepala nya ke riba saya semula. Boy memulakan permainan. Selepas boy mulakan lontaran, Boy mendapat strike, “wah strike ye?” kata saya. Saya pula melontar, hanya spare. Kemudian giliran Boy, dan dia Strike lagi. “yeay!” jerit boy. “best la tu? kata saya. Kemudian saya pula melontar. Tiba2 strike. “tengok! ibu pon boleh juga” kata saya sambil memicit pipi boy. kemudian tiba giliran boy melontar, saya mula menganggu Boy, saya tolak tangannya, Boy hilang kawalan, dia tak strike lagi pada pusingan itu. “alah ibu ni main kotor la” rengek manja anak saya yang berusia 14 tahun itu. saya ketawa kecil, kemudian giliran saya pula, Boy cuba menolak tangan saya pula. Tetapi saya mengangkat tangan saya tinggi2. Boy tak dapat capai. Kemudian Boy mencuit pinggang saya. Saya pun hilang kawalan. Boy ketawa besar. kemudian giliran boy kembali, dia membalikan tangannya ke kiri, sambil membuat lontaran. saya juga mencuit pinggangnya. Permainan boling kami mula kucar kacir. Kami bermain dengan penuh tawa. Kemudian tiba giliran saya pula. tiba2 tangan nya mencapai tetek saya. Terus bola masuk ke longkang. Boy ketawa lagi. “mana aci pegang tetek ibu.” jerit saya manja. Boy tersengih melihat saya. Saya hanya tersenyum. giliran boy pula melontar, kali ini Boy mengepit kedua2 tangannya menutup dadanya dengan lengannya. Secara sengaja, saya mencuit kote Boy. Balingan nya juga ke longkang. ”ibu ni pegang2 burung Boy pulak” kata Boy agak malu, Batangnya agak menegang ketika itu, Boy memakai seluar pendek ketika itu. ”alah burung Boy tu ibu yang cuci waktu Boy kecil” kata saya sambil ketawa. Tiba2 boy mencuit cipap saya. Tangan saya menepis,”eh, boy ni” tegur saya, tetapi didalam hati perasaan saya sangat berdebar. “alah ibu pegang burung Boy takpa” jawab boy takut2. ”Boy kan anak ibu, ibu yang lahirkan boy, ibu tengok burung boy dari kecil lagi” jawab saya berdebar2. “dulu Boy kecil bu, sekarang dah besar.” jawab Boy. “boy tak suka ke?” tanya saya. “er suka jugak” jawab boy tersengih. “eei tak malu! dah besar pun, suka ibu pegang burung dia” kata saya pula. “betul ke dah besar? tah2 burung Boy besar ibu jari je” kata saya sambil ketawa. sengaja saya bermain2 dengan Boy, padahal, saya dah pernah lihat batang Boy waktu pagi, batangnya tidak berapa besar, sesuailah dengan saiz badannya cuma agak panjang. “Besar la bu,” jawab Boy. “betul ke? mana? Tunjuk la kat ibu” perli saya. “malu la bu” jawab Boy malu2. “malu pulak” kata saya. Kemudian saya terlihat bonjolan kat celah kangkang Boy. “ei dah keras la tu burung tu” kata saya sambil menjuihkan bibir kearah kote Boy, didalam hati saya sudah bergemuruh. Boy bangun dan duduk berhadapan dengan saya, sambil menekup kote nya yang sudah keras. Cipap saya pun sudah mulai basah ketika itu.

    Suasana ketika itu sunyi seketika. tiba2 Boy bersuara “ibu, ibu tahu tak? kadang2 Boy nampak ibu punya”. Hati saya gembira apabila helah saya menjadi. “ibu punya apa?” tanya saya pura2. “Ibu punya ni” jawab Boy sambil jarinya menunjuk kearah cipap saya. “bila?macam mana Boy Nampak?”Tanya saya pura2 lagi. “kadang2 bila ibu duduk kat atas kusyen, kain ibu terselak, lepas tu Boy nampak semua ibu punya” jelas boy beriya2.“ye ke? boy suka la tu?” tanya saya penuh berdebar. Boy hanya mengangguk. Itu lah jawapan yang saya tunggu2. Penuh debaran, kemudian saya bertanya, “boy nak tengok lagi tak?nak tengok ibu punya?”. “Boleh ke bu?” kata boy agak terperanjat. “boleh, tapi dengan syarat, boy kena tunjuk burung Boy dulu.”kata saya dengan hati yang berdebar. Perlahan2 boy melurutkan seluarnya tanpa berfikir dua kali. Maka terpampang lah kote anak saya, yang saya lahirkan 14 tahun dahulu. Saya kaku seketika. Sebelum ini saya hanya melihatnya ketika Boy tidur. Kali ini dalam keadaan Boy berjaga, sensasinya lebih menghairahkan. Kote Boy berukuran lebih kurang 5 inci, tak terlalu gemuk, telur Boy agak besar bewarna coklat dan kantung telurnya dan pangkal kotenya ditumbuhi bulu2 yang tidak berapa lebat. Cipap saya sudah sangat basah ketika itu. “bo..leh ibu pe..gang” tanya saya tersekat2. Boy hanya anggukkan kepala. saya menyentuh kepala kote anak saya buat sekian lamanya saya tak pernah sentuh. bagai nak luruh jantung saya. “ahh ibu, geli lah.” rengek boy. “besar tak bu?” tanya boy dengan nada berdebar. “besar juga, panjang la kote Boy ni” jawab saya dengan gemuruh. “dah besar anak ibu ni, bulu pun dah tumbuh dah” tambah saya sambil membelek2 kote Boy. Saya melancap2 kotenya perlahan, sambil menekup2 telurnya. “i..bu suka tak te..ngok ko..te Boy?tanya Boy agak tersekat2. Saya menganggukkan kepala, “mes..ti Boy suka me..lancap ni..kan?” Tanya saya. “emm ka..dang2 je bu.., tapi baru2 ni Boy ke..rap sikit melan..cap bila nam..pak ibu punya tu” jawab Boy ikhlas. Saya hanya tersenyum. Ternyata helah saya menjadi. “bu” kata Boy. “tadi ibu cakap Boy boleh tengok ibu punya lagi, boleh tak?” tanya boy tiba2. Saya terkedu sekejap “emm..buka baju boy dulu, ibu nak tengok Boy bogel dulu la, boleh tak?” tanya saya. Tanpa jawapan, Boy menurut, sambil melepaskan t-shirtnya. Kini Boy berbogel di hadapan saya. seperti tidak percaya, saya melihatnya berbogel ketika umurnya sebegini. Saya kaku melihat tubuh anak saya yang memberahikan itu. “bu, Boy nak tengok ibu punya pula” rengek Boy, membuatkan saya tersedar.

    Saya berundur sedikit kebelakang. Mengangkat hujung kain. ”sekarang Boy selak kain ibu” kata saya sambil membuka kangkang saya. Hati saya berdebar2, kerana hendak menunjukkan alat sulit saya kepada Boy. Tangan boy kanan dan kiri perlahan2 menyingkap kain batik saya. Boy seperti takut2. Ketika itu saya tak memakai seluar dalam. Boy selak kain saya sampai ke pangkal paha saya. Maka terpampang la alat kemaluan saya di hadapan Boy, cipap saya berbulu agak lebat, dan kulit cipap saya agak tebal berwarna coklat. Lurah saya mula mengalirkan air mazi. Seperti tak percaya, saya membiarkan Boy melihat cipap saya, kerana dari cipap saya lah Boy lahir 14 tahun dahulu.

    Boy menikmati permandangan itu dengan penuh nikmat. Jantung saya berdegup kencang. Saya terus meramas2 kote Boy. Terkemut2 cipap saya. Boy seperti terpaku, terus melihat. Tiba2 crott…crot.. kote boy memancutkan air mani. Boy mengerang “ibu..ahh ahh..” habis air mani nya berceceran di atas karpet. Cipap saya rasa sensasi. Saya tersenyum. “eh cepatnya pancut, boy tak pernah tengok cipap ya?” tanya saya. Boy tunduk malu sambil mengiyakan. “Ci..cipap ibu cantik sangat…” puji boy. Saya lihat Kote boy belum kendur. Biasalah kali pertama. ”itu baru tengok cipap ibu, nak tengok ibu bogel tak?” tanya saya. saya mula tak dapat mengawal keghairahan. “nak!!nak!!” jawab Boy seperti kanak2 yang ditawarkan gula2. Saya melepaskan t-shirt dan kemudiannya bra. Kami berdua berbogel di ruang tamu. Matanya liar memandang segenap tubuh saya. “cantiknya bu” puji Boy lagi. “mari sini sayang” panggil saya. Saya berundur sedikit ke belakang, dan bersandar dikusyen sambil menurunkan satu bantal kusyen jadikan alas. Boy tanpa berlengah mendekati saya. saya memegang mukanya merapatkan ke muka saya. Kami bercumbu, seperti pasangan kekasih. “ibu…emmm” rengek boy. “ahh anak ibu” rengek saya pula. Tangan saya mencapai batang Boy sambil melancapnya perlahan. ‘Ahh ibu geli lah..” desah Boy.

    Boy kaku sahaja membalas ciuman saya, saya mula mencapai tangan boy dan meletakkan tangannya ke cipap saya. Terasa hangat tangannya menyentuh cipap saya. “ahh..main cipap ibu sayang, ramas tetek ibu” desah manja saya. Tangan boy sebelah lagi mula meramas2 tetek kiri saya. Ternyata Boy masih belum berpengalaman. dia hanya meraba daerah cipap saya yang basah itu. Saya mencapai tangan nya semula, saya mengambil jari tengahnya dan memasukkan kedalam lubang cipap saya. “ahh macam tu sayang” desah saya bertambah nikmat. Saya tolak tangannya supaya jarinya keluar dan masuk cipap saya. Kemudian saya biarkan dan meramas rambutnya penuh nikmat. terkemut2 cipap saya menyepit jari Boy.Tiba2 cret..cret..boy terpancut lagi. saya pun terangsang. Kami sama2 orgasam. “ah…ahh ahh” jerit kami berdua. ciuman kami terhenti seketika. “boy ni cepat pancut lah” kata saya sambil tersenyum. “tak tahan ya?” tambah saya lagi. “a’ah bu, cipap ibu sepit2 jari Boy, boy tak tahan.” saya hanya tersenyum, saya sedar, anak saya masih lagi teruna rupanya. Tak sangka saya juga orgasam begitu cepat, walaupun jari kecil hanya mengentam cipap saya beberapa kali. Saya berasa puas, tetapi nafsu saya masih mahukan lebih dari itu.

    Tanpa sedar air mani boy meleleh di atas badan saya. Saya menyapunya keseluruh badan saya. “bu, sedaplah”kata Boy. “kalau Boy nak lagi sedap, kejap lagi ibu ajar nak?” tanya saya. “nak bu..nak” jawab boy beriya2. “jom kita masuk bilik nak?ajak saya. “jom” jawab boy ringkas. Kami bingkas bangun. Kami berjalan berpegangan tangan kebilik. Sampai di bilik, saya menjatuhkan diri ke atas katil, “mari sini, sayang ibu” ajak saya manja. Saya mengangkangkan kaki saya biar Boy dapat melihat tubuh saya yang bogel ketika itu. Boy seperti kucing yang lapar, naik ke katil. “bu, indahnya tubuh ibu,” kata Boy yang tak habis2 memuji. Saya tersenyum, sambil berkata, “mari, cium ibu macam tadi”. Kali ini boy mulakan ciuman, gementar tubuh saya membalas ciumannya. “cium leher ibu sayang” arah saya kepada Boy. Seperti anak yang patuh. Boy mencium leher saya penuh nikmat. ”ahh..sayang” desah saya. Tangan nya meramas2 tetek saya. Saya berbisik ke telinga boy, “cium tetek ibu, sayang” Boy menurunkan kepalanya ke daerah tetek saya sambil menggomol manja, daerah bukit saya itu. Boy menghisap2 puting saya bergilir2 kiri dan kanan, teringat saya ketika Boy masih bayi, ketika itu Boy masih menyusu. Tetapi kini apa bila Boy dewasa, nikmatnya bukan kepalang, saya orgasam sekali lagi. “ahhh sedap sayang…aahh” ngerangan saya agak kuat, memberhentikan boy seketika. Badan saya mengeliat kesedapan. Saya memeluk boy dengan erat. Saya mencium Boy berkali2. Ciuman dari seorang ibu dan kekasih. Selepas keadaan agak reda, saya menyuruh Boy turun dari katil dan berdiri, saya mengesot ke bucu katil dan mendapatkan Boy, saya mula mendekatkan kepala saya dihadapan kote Boy yang masih kukuh terpacak, “penangan pertama” getus hati saya. Mula2 saya cium hujung kote Boy, kemudian saya mula mengulum dan menghisap kote yang keras itu, Boy mendesah, merengus, kesedapan. “ibu…sedap bu…ah”. Saya menjilat lubang kencing Boy penuh nikmat, kemudian saya turun kebawah sedikit dan mengulum telurnya sambil tangan saya terus melancap batang Boy. Boy mula meramas2 rambut saya. Saya tahu Boy sedang kesedapan. Tangan saya sebelah lagi pula memainkan biji kelentit saya sendiri. Tak lama selepas itu Boy mengerang “bu, Boy nak terpancut ni bu…aahhh” “pancut Boy cepat ahh ahh..”saya merasakan sensasinya juga. Crett..crett.. kote Boy memuntahkan air maninya. Saya menadahnya dengan lidah, habis lidah saya dibasahi air mani yang pekat dan panas. Muka saya juga penuh dengan air mani Boy. Boy terduduk diatas riba saya. Kami bercumbuan penuh nikmat. Batang Boy mulai kendur sedikit, saya rasakan ketika kotenya menyentuh perut saya.

    Saya melepaskan cumbuan, dan berundur ke belakang, Boy berdiri. Mukanya agak keletihan. Saya mengangkangkan paha saya luas2. “boy buat macam tadi kat ibu pula.” kata saya, boy tercengang, “hisap cipap ibu lah sayang” terang saya sambil tersenyum. Boy seakan paham, mula mendekatkan mukanya ke cipap saya, saya mengangkat kedua kaki dan lutut saya keatas, sambil mengangkang. “guna lidah boy” saya arahkan boy yang kelihatan kekok dan melihat muka saya. Kemudian lidahnya mula menyentuh lurah cipap saya yang basah. “ahhh” rengek saya. Boy menggerakkan lidahnya keatas dan kebawah. Geli rasanya, Suami saya jarang berbuat sebegini, entah kenapa dia hanya mahu saya menghisap kotenya sahaja, kemudian bersetubuh dan…itu sahaja.

    Tetapi, apabila melihat anak saya yang berada di celah kangkang saya, ghairah saya lebih memuncak. Sambil meneruskan posisi tadi, saya menghulurkan tangan ke bawah punggung, sambil meregangkan cipap saya luas2. Boy dengan ghairah menjilat cipap saya. Tiba2 Boy berhenti, “ibu, boy nampak lubang la, ibu” katanya. “itu la lubang faraj sayang, boy dulu, lahir dari situ la, sayang masukkan lidah kat situ k” jawab saya. “ahhh..sayang ibu” jerit saya ketika hujung lidahnya memasuki lubang faraj. Hampir gila saya dibuatnya. Kemudian saya meregangkan bahagian atas cipap saya pula, bagi menampakkan biji saya. “kat atas ni biji kelentit ibu tau, sayang main dengan jari ya” terang saya sambil menunjukkan biji saya yang mengeras kemerah2an. Boy menurut, dan menggentel2 biji saya sementara lidahnya menjilat2 lubang cipap saya. “ahh ahhh..ahhhhhh!” saya menangkat punggung saya, tubuh saya bergetar menahan nikmat yang amat sangat. Saya rasa, saya terpancut, kerana saya melihat Boy menyapu2 mukanya. Saya tarik Boy keatas saya, supaya menghempap tubuh saya. Saya memegang mukanya sambil merengek “sedapnya, pandai anak ibu ni” kami berpelukan. Kulit kami bersentuhan. Saya membelai2 rambutnya, begitu juga Boy membelai rambut saya.

    Tiba2 saya mula tersedar, saya sedang melakukan perkara yang terlarang dengan anak kandung saya sendiri, kami sedang menghampiri seks antara ibu dan anak. Namun nafsu menguasai saya. Saya merasakan cipap saya benar2 teringin menerima tujahan dari kote anak saya sendiri. ”boy, cukup boy, mari baring kat tepi ibu ni” arah saya lagi kepada boy. Boy dengan canggung mengikut arahan saya. Boy berbaring disebelah saya, Sambil bercumbu2 saya bangun dan duduk di sebelah Boy, mata Boy tak lepas memandang tubuh saya. Saya bergerak ke daerah kote Boy, membiarkan pemandangan cipap saya dinikmati Boy. Kotenya agak kendur sedikit kerana sudah 3 kali terpancut.

    Saya mula melancap kote Boy dan sesekali menjilat bahagian hujung kotenya. Ternyata anak lelaki saya, memang segar, kotenya masih dapat berdiri tegak, walaupun telah pancut berkali2, bukan seperti ayahnya, pancut sekali sudah letih kemudian…tidur. Saya dapat merasakan tangan Boy meraba2 bahagian cipap saya. Ternyata Boy sudah pandai, dengan memasukkan jarinya kedalam cipap saya. Sesekali saya memandang muka Boy, kami berpandanagn penuh makna.

    Kemudian saya bangun. Saya bertinggung betul2 diatas kote boy. “Boy nak rasa cipap ibu ni?” tanya saya. Boy mengangguk. Mukanya penuh debaran. “sayang, anak ibu.” Kata saya, kelihatan muka Boy seperti orang yang sedang bermimpi. Saya mengarahkan batangnya kearah lubang cipap saya. Saya gesel2kan hujung zakarnya ke permukaan cipap saya. Terasa licin kepala kote Boy, kerana cipcp saya sudah benar2 basah.Kemudian saya turunkan punggung saya ke bawah. bless…batangnya nya meluncur kedalam cipap saya. Meregangkan dinding faraj saya yang lama tak diregangkan oleh zakar. “ahh nikmatnya” bisik hati saya. “bu..ahhh” desah boy. Saya mendayung badan saya turun dan naik. ”ahh..sedapnya kote boy sayang…ahhh” raung saya. Saya lihat mata boy terpejam2, saya juga begitu. Saya mengemut2 batang Boy dengan penuh nikmat. Penuh rasanya liang faraj saya. Clop..clop…Bunyi yang datang dari cipap saya, di selang selikan dengan erangan kami berdua menambahkan lagi sensasi persetubuhan kami.

    Kira2 sepuluh minit, saya mula berdayung dengan laju, cipap saya sudah licin dan basah. Kemudian saya mencapai puncak nikmat yang amat sangat, saya dapat bezakan sewaktu saya bersetubuh dengan ayah Boy pun tak sebegini nikmatnya, badan saya bergetaran ketika cipap saya memancutkan air, sambil mengemut batang kote Boy yang terpacak didalam. Cipap saya mengemut2 seperti memerah batang tebu yang penuh dengan jusnya. “ahhhh anak ibu…ibu sampai sayang” saya mengerang penuh nikmat. Tiba2, saya merasakan air mani Boy yang hangat memancut2 di dalam cipap saya, cret cret cret… “bu…ahhhh bu…sedap!!” Boy mengerang kesedapan. Saya dapat rasakan kotenye mengembang dan menguncup di dalam liang faraj saya yang basah itu ketika memacutkan air maninya. Saya berasa puas, nikmatnya bersetubuh dengan anak lelaki saya.

    Saya menjatuhkan badan keatas tubuh Boy. Kami berpelukan penuh kasih sayang, “ibu sayang Boy” kata2 itu terkeluar dari mulut saya. “boy pun sayang Ibu” jawab boy kelelahan. agak lama saya membiarkan kotenya didalam cipap saya, beberapa minit kemudian kotenya mengendur. Saya bangun, dan air mani Boy meleleh keluar dari cipap saya, saya rasa pancutan boy agak banyak kerana ketika saya kemut berkali2 air maninya masih keluar. Kemudian kami berbaring sambil berpelukan dalam keadaan bogel. Sambil saya membelai rambut anak kesayangan saya itu, saya berkata. “Boy,… sedap tak?sama tak macam Boy melancap?” tanya saya. “tak sama bu, yang ni lagi sedap, ini la kali pertama Boy rasa macam ni bu”jawab Boy. “tapi boy jangan bagitau sapa2 tau kita buat macam ni, Janji? tegas saya. “baik bu, boy janji.” kami tersenyum bersama. Kemudian tanpa kami sedari, kami terlena bersama. Kira2 jam 4 petang saya terjaga, saya lihat boy masih terlena disebelah saya. Saya rasa seperti bermimpi dapat bersetubuh dengan anak saya sendiri. Nikmatnya luar biasa. Kemudian, ketika Boy masih tidur saya membelai2 kotenya. Tiba2 kotenya mula mengeras semula. Boy mula sedar dari tidur. Kami bercumbuan buat sekian kali, Sekali lagi saya menyetubuhi anak saya. Kali ini saya biarkan Boy mendayung diatas pula, berganda2 nikmat seks saya pada hari itu.

    Bukan setakat itu sahaja, hari2 kami seterusnya juga berbeza, kami selalu mandi bersama, penuh keghairahan, kadang2 kami berbogel waktu makan, menonton TV, sesekali kami membaca cerita seks antara ibu dan anak bersama2,dan segala aktiviti di rumah kami lakukan dalam keadaan bogel, kecuali ketika saya datang bulan. Tetapi sepanjang kami melakukan perkara terlarang ini, saya bernasib baik kerana saya tidak hamil. Mungkin faktor usia saya juga. Jika tidak saya pasti mengandungkan cucu saya sendiri. Pasti pelik bukan? Dan suami saya pasti menuduh saya curang. Tetapi suami saya tidak tahu bahawa saya melakukan hubungan terlarang dengan anaknya sendiri, dan kami bersetubuh hampir setiap hari,

    Pernah sekali, boy menyetubuhi saya ketika saya sedang memasak. Memang sukar untuk menumpukan perhatian, tetapi rangsangan nya cukup hebat. Saya juga mengajar Boy dengan melakukan macam2 posisi dan teknik, Boy kini semakin hebat. Saya dan Boy juga pernah melakukan persetubuhan di dalam bilik air ketika mandi bersama, ketika itu, saya menyuruh Boy memasukkan kotenya kedalam cipap saya waktu saya hendak kencing, kemudian saya menyuruh Boy bersetubuh dengan saya. Memang sukar untuk kencing tetapi sedap rasanya. Ghairah kami memuncak apabila saya terkencing atas tubuh Boy, dan air kencing saya berciciran atas badan Boy. Dan perkara paling ‘gila’ kami lakukan bersama ialah, apabila saya dan Boy bersetubuh di luar rumah ketika waktu malam. Saya bersetubuh dengan Boy di belakang rumah, kebetulan rumah kami agak berjauhan dari rumah2 jiran. Jadi kami melakukannya di atas pangkin belakang rumah. Mulanya, takut2 juga, kami melakukan dengan berpakaian, kemudian, selepas itu, kami mula berani berbogel di luar rumah. Suasana dingin, gelap dan bebas membuatkan sensasinya menjadi amat hebat. Hampir 5 kali saya orgasam waktu itu. Sekarang rasa sangat bahagia, tetapi sesekali saya terfikir jika suami dan anak perempuan saya pulang nanti, dapatkah saya bersetubuh dengan Boy lagi. Bagaimana pula dengan perasaan cinta kami, antara saya dan suami juga Boy. Tetapi, apa yang pasti saya akan terus menyayangi Boy. Kerana dia lah buah hati saya, dan dia lah satu2nya anak lelaki saya

    binatang96

    Jgan kata kote boy ja tegang…kote ak pon tegang nie

    izyaniizham

    Wau…hahaha mnrik…

    Kelemahan suami di atas ranjang kadangkala membuat aku rendah diri bila berbual di tempat kerja. Maklumla kawan-kawan sekerja aku mulut kepoh-kepoh belaka.. Pot pet pot pet tak berhenti bersembang , bergosip mengumpat sampai ke hal bilik tidur pun diceritakannya. Ada yg bertanya berapa lama suamiku bertahan nak di compare dengan suaminya yang boleh mendayung setengah jam. Namun aku cuma menjawab dengan senyuman sambil mengatakan “rahsia” . Padahal dalam hatiku sangat kecewa bersuamikan lelaki yang cepat klimaks. Sampailah suatu hari aku terasa tension dan mula menghubungi bekas teman lelaki ku Amir. Itulah permulaan bagi kisah kecuranganku sehingga sekarang. Kisah kecuranganku sehinggalah aku dengan mudah mengangkang dan menonggeng pada mana-mana lelaki yang “sasa”. Di cermin depanku sekarang ini terpamer sesusuk tubuh seorang wanita dengan peha yang mengalir air mani lelaki. Air mani Akmal, Farid, Zain dan air mani cari Cikgu Din. Maklumlah dah terpancut dalam Zira tadi, mestilah kuantiti sperma Cikgu Din dah mengurang. Namun tak menjadi faktor yang mempengaruhi kerasnya batang dia. Kalau hari ni hari subur aku dah lama aku bunting. Tak tau anak siapa yang aku kandungkan nanti. Sabtu ni aku akan ke Kuching Sarawak. Meneman suami yang akan beberapa hari kursus di sana. Harini saja dah berapa kali dia telefon aku ajak video call. Nak tunjuk batang keras dia yang dah guna gambir sarawak tapi aku malas layan sebab nak layan 4 batang keras yang tak payah guna gambir pun. Original from oven. Terasa macam pelakon lucah tadi apabila ada yang merakam. Zira merakam aku yang sedap melayan 4 orang jantan. Sedang aku kesedapan meniarap di atas tubuh zain tiba- tiba akmal menghampiri dari belakang. Zain menyantak batangnya dalam-dalam. Aku cuma mampu menggigit bibir sambil menoleh ke belakang melihat Akmal yang sedang melumur baby oil di batangnya. Koyak la pussy aku macam ni. Dah la batang si Zain ni besar bukan main , nak tambah pulak batang si Akmal. Memang mengembang la pussy aku macam ni. Kesian suami aku weekend ni. Dapat pussy longgar je nanti.  Batang Akmal digesel gesel ke celah pussy ku. Aku menonggeng melentikkan punggungku agar muda Akmal memasukkan batangnya. Zira mula zoom in apabila akmal menekan masuk batangnya perlahan-lahan.. Sedapnya kena dengan dua batang.. Pussyku terasa sungguh terisi, dua batang besar kini menyumbat pussy ku menyondol nyondol keluar masuk. Kedua- dua batang masuk keluar secara serentak. Terasa seperti isi pussy ku di tarik keluar apabila batang akmal dan zain ditarik perlahan-lahan. “Ketatnya pussy you tika. Jelous i” puji Zira sambil merakam mukaku yang sedang kesedapan. Zain yang berasa di bawahku menjilat dan mengisap puting ku menambah sensasi hubungan seks kami. “Sedap zain..sedap mal.. Sedap batang korang berdua… Ahhh…tika tak tahan…” Aku mengerang menambah kelajuan mereka menghenjut pussy ku yang makin lama makin berair. Daging pussyku mencengkam kuat batang mereka berdua.  Hentakan semakin laju. Henjutan akmal dan zain tiba tiba terhenti. Aku kecewa. Baru aku nak sampai klimaks pertama. Namun aku jadi terkejut pabila di belakangku farid sedang menggesel batangnya yang licin disapu baby oil ke lubang ku yang satu lagi. Ketat lubang duburku. Dah lama tak disetubuhi sejak awal bulan 5 haritu. Aku menjerit kecil apabila kepala batang Farid menerobos ke dalam anus ku. Dengan dua batang di pussy, satu batang di anus, ini boleh dikira amateur gangbang. Henjutan berirama bermula apabila batang farid sudah masuk semakin dalam. Sangat penuh. Pussyku jadi sangat becak basah berair akibat dihenjut 3 jantan gila seks ni. “Fuck me..fuck me deeper” aku merintih menerima sensasi digesel dua batang dalam pussyku. Akmal dan zain menekan habis batang masing-masing. “Ahh..sedapnya .dalam lagi..right there..right there..” Aku memeluk badan Zain apabila batangnya tepat mengenai G-spot ku. Batang keras beruratnya berkilat keluar masuk menggesel pussy gatal berlendir milikku. Tak tau nak describe macam mana tapi kenikmatan di setubuhi dua batang sekaligus dalam satu pussy memang sangat sedap. Ditambah kenikmatan diliwat farid. “Laju lagi mal, Zain, farid..tika nak..ahh…” Klimaksku makin tiba.. “ sikit lagi tika, i pun nak… Ahh…emmhh…” Zain memeluk rapat badanku. Terasa batangnya tersantak-santak dalam pussyku memancutkan benih cinta.  Serentak dengan itu aku turut mencapai klimaks. Batang Zain terendam dalam pussyku beberapa ketika. Memanh hebat batang orang muda ni. Bertenaga. Terasa air mani pekatnya memanaskan rongga kelaminku. Bila sudah kendur sedikit, zain mencabut batangnya. Kini giliran akmal pula membenihi aku. Tanpa susah payah dia menjolok masuk batangnya . batang keras milik Akmal membuatku nafsuku bangkit kembali.  Di seberang katil aku lihat Zira sedang melayan suami barunya cikgu Din. Bukan main lagi Zira, aku ingatkan di malu-malu. Rupanya siap rakam lagi. Patutla aku tak dirakamnya lagi. Dia yg rakam diri sendiri ala2 mat rempit rakam awek dalam kebun sawit. Setelah 10 minit mendayung akhirny Akmal memancutkan benihnya ke dalam rahimku secara doggystyle. Dia melarangku betulkan posisi. Nak biar aku hamil anaknya agaknya. Aku tak ada halangan lagipun 2 hari lagi akan berjumpa suami. Kalau pregnant pun ada alasannya. Hehe. Memang macam bitch kan? “ tika, farid nak pancut dalam pussy jugak.” Farid membahasakan dirinya ‘Farid’ kepadaku. Polite dia ni. “Ok sayang. Farid baring, tika duk atas k.” Farid membaringkan dirinya di atas katil king size Hotel Maya. “Ahhmm..uuuu…” Aku membenamkan batang Farid ke dalam pussyku. Air putih berbuih air mani Zain dan Akmal menyelaputi batang Farid. Rilek je diorang ni. Tak rasa geli air mani kawan sendiri. Macam dah biasa gangbang perempuan. Farid ni batangnya panjang. Besarnya lebih kurang pergelangan lengan aku. Bila masuk dalam pussy memang terasa mengembang. “Make me cum farid.” Aku memeluk badan farid.  Batangnya masuk dalam sampai ke pangkal rahimku. Untung girlfriend mamat ni dapat batang panjang. Memang gerenti menjerit bila hujung batang kena pintu rahim. Senak tapi sedap. “Mmhm…ssss..” Farid mendengus sambil menarik rambut ku.  Henjutan semakin pantas. Aku membantu Farid menghrnjut dengan menaikturunkan punggungku. Klimaksku makin hampir. Air pussyku semakin banyak.. “Tekan dalam dalam sayang…ahhh…” Aku mrncengkam batang Farid dengan pussyku. Serentaj dengan itu dia memeluk badanku rapat2. Pehanya dinaikkan menekan batangnya ke dalam.. “ tika.. Im cumming..ahh..emm..” Leherku digigit. Aku cepat-cepat menolak muka Farid sebelum leherku berbekas. Mati aku nanti kalau suamiku nampak. Setelah seminit terendam. Aku bangkit dari tubuh Farid. Dia melelapkan matanya  sementara aku terbaring lelah. 3 kali klimaks petang ni. 3 kali aku kena pancut dalam. Baru aku ingin melelapkan mata tiba tiba cikgu din memanjat badanku. “ tak cukup ke zira tu.” Aku tersenyum melihat Cikgu din yang sedang menolak masuk batangnya. Batang keempat harini. “ zira dah klimaks tu. Dah kepenatan. Lagipun saya tak pancut lagi dalam Tika .” Cikgu Din memberi alasan menyetubuhiku. “Ahh.. Ooo.. See..sddapnya.. Abang Din…” Terasa lain batang Cikgu Din.. Pussyku tiba tiba terasa panas bagai kena elektrik. Nafsuku naik serta merta. Walaupun dah klimaks 3 kali namun tak tau apa yang ada pada batang Cikgu Din buat aku bernafsu kembali. Cikgu Din menguli uli batangnya sedalam yang boleh. Pussyku menyepit batang Cikgu Din. Terasa batang cikgu Din bergesel dengan pussyku dari semua arah. Dengan wajah seperti perogol, tanpa senyuman. Hanya wajah penuh nafsu, Cikgu Din menghenjut batangnya sdkuat hati. Kalau macam ni henjutan Cikgu Din maunya aku klimaks awal. Patutla aku tengok Zira dah terkulai. Power betul Cikgu Din ni. “Sedap tak sayang. ?” “Sedap bang Din..sedap sangat..” Aku menjawab soalan dengan nafas semput. “Mana lagi sedap dengan laki tika? .” soalan keramat Cikgu Din. “Ahh.. Batang Abang Din sedap.. Panjang..keras.. Padat. ..ahh..tahan la…ahh.. “Belum sempat mdnghabiskan kata- kata aku sudah klimaks kali keempat. Cikgu Din yang tau aku sudah klimaks memeluk badanku rapat ke badannya. “Abang…pancut bang.. Tika dah sampai..” Badanku terkejang kejang. “Tika nak abang pancut mana?” Cikgu din cuba menduga aku dengan soalannya. “Kat dalam bang.. Pussy tika abang punya. .” Aku merayu kepada Cikgu Din. Badanku dipusingkan. Aku menonggsng di penjuru katil. Cikgu Din menolak masuk batang kerasnya. Panas. Batangnya sekali lagi membangkitkan nafsu ku. Tapi kali ni aku tau aku akan klimaks cepat. Aku menggoyang pussyku.. Cikgu Din meramas punggungku. Pap pap pap pap. Peha dan punggung kami berlaga. Pap pap pap pap Kelamin kami bersatu.. Pap pap pap pap. Batu merian ku di gesel batang sakti Ahhh ahh ahhhh.. Klimaksku datang lagi.. Aku mencengkam kuat cadar sambil mengemut kuat pussyku.. Ahhhh ahh ahhhh.. Cikgu din memancutkan spermA ke dalam pussyku mengakhiri babak percintaan petang ini.. Khayalanku terhenti apabila Zain masuk ke bathroom. “Ai Tika. Menung apa tu. Sini duduk kat riba i.” Zain menarik aku duduk di atas ribanya di atas toilet bowl. Batangnya yang keras terpacak tanpa masalah membelah pussyku yang becak.. Maafkan aku suamiku…