@kandapro
Puas²
Posts
1270
Last update
2021-03-20 07:52:30

    Ustazah Dayana 1. Rahsia Si Pendiam

    Aku menarik nafas dalam. Aku mulakan langkah memasuki kawasan sekolah yang masih lengang itu. Aku terlalu awal. Mungkin kerana agak teruja dan gementar untuk hari pertamaku mengajar di sini, sejak secara rasmi bergelar guru. Atau di dalam kes ini, ustazah.

    Bangunan sekolah yang agak lama itu kelihatan kemas, walaupun sesekali terlihat kotoran kulat kulat dan tapak kasut di sini sana. Dan kalau dilihat betul betul terdapat banyak "seni halus" yang ditinggal di sini sana oleh pelajar.

    Aku mula mencari jalan ke kawan pejabat sekolah, dan aku bertemu dengan kerani di situ, Puan Normah. Kami bersembang sedikit dan saling kenal mengenal sambil Puan Normah menyediakan kopi untuk dirinya dan diriku. Oleh kerana masih awal, aku duduk sekali.

    "Ustazah kena jaga jaga sikit dekat sini..." Kata Puan Normah. Menghulurkan aku secawan kopi yang berasap halus.

    "Kenapa Puan...?"

    "Sekolah ni terkenal dekat kawasan sekitar ni sebagai sekolah budak jahat... Jadi budak budak sini mungkin nakal nakal... Harapnya dorang tak ganggu ustazah la..." Kata Puan Normah. Aku mengangguk faham.

    Memang biasa terdapat banyak sekolah yang dilabel 'sekolah jahat' hanya kerana seorang dua. Aku tidak mengatakannya namun aku rasa ianya cuma dibesar besarkan. Mungkin tidak semua begitu.

    "Kalau ada apa apa... Ustazah bagitau je saya..." Katanya. Aku mengangguk. Dengan itu seorang wanita yang kelihatan berumur, bertudung labuh masuk ke dalam pejabat, punch kedatangan lalu menegur kami.

    "Assalamuakaikum Puan Normah..." Tegur wanita tadi Puan Normah menjawab salam sebelum mengenalkan aku.

    "Ohhh~ Jadi awaklah Ustazah Dayana... Akak Ustazah Hani... Ketua panitia... Lepas perhimpunan nanti, ikut akak ye? Akak akan brief kamu, dan akak akan bagi jadual dan kelas kamu nanti." Aku mengangguk faham. "Okey akak..."

    Ustazah Hani mengangguk sebelum meninggalkan kami berdua. Dan kami menyambung bersembang, kali ini mengenai kuih raya yang akan dijualnya nanti.

    ***********

    Aku menarik nafas sekali lagi. Tahu yang kelasku berada di tepi tangga di mana aku berdiri sekarang. Bunyi meriah bising dari dalam kelas dapat didengari. Terasa sedikit berdebar. Aku membaca ayat ayat yang diajar ayahku ketika gemuruh, sebelum aku memulakan langkah. Aku mengukir senyum sambil menapak ke dalam kelas.

    Kelas yang tadinya riuh mula senyap, semua pelajar seperti tertanya tanya siapa yang masuk itu sebelum masing masing kembali ke tempat duduk masing masing, dan terdengar seretan kerusi di sini sana.

    "Selamat pagi... Ustazah!" Seorang pelajar perempuan mengetuai ucapan selamat, diikuti seluruh kelas.

    "Selamat pagi semua..." Aku senyum. Walaupun hatiku masih gementar, aku meneruskan kelas itu sebaik mungkin. Aku sebenarnya sangat risau kerana guru baru tidak sepatutnya mendapat Tingkatan 5 untuk kelas mereka. Tetapi oleh kerana guru Pendidikan Islam kurang, aku dipilih untuk menjaga Tingkatan 5, mujurlah kelas 5 Anugerah ini merupakan kelas yang paling depan.

    Kelas hari itu berjalan dengan lancar, sesi perkenalan mengambil satu waktu daripada dua waktu kelas Pendidkan Islam hari itu. Semuanya kerana mereka kebanyakannya banyak celoteh, dan si lelaki pula kuat mengusik. Walaupun aku perasan ada seorang pelajar lelaki yang tidak banyak bercakap, tetapi aku perasan dia selalu melihatku.

    Mungkin dia sekadar malu atau memang jenis yang senyap.

    ************

    Beberapa minggu kemudian, aku dipanggil ke bilik Kaunseling. Cikgu Syawal, ketua kepada Biro Kaunseling itu mahu bertemuku. Aku yang boleh kata sudah biasa dengan persekitaran sekolah itu datang ke bilik Cikgu Syawal di dalam bilik Kaunseling itu. Biliknya amat kemas sekali, dan aku disambut bau lembut Lavender yang datangnya dari pewangi udara di tepi almari.

    "Ustazah Dayana... Terima kasih sebab sudi datang... Meh duduk..." Ajak Cikgu Syawal. Aku senyum menerima pelawaannya itu lalu aku mengambil duduk.

    "Macam mana sekolah ni...? Harapnya Ustazah tiada masalah?" Soal Cikgu Syawal yang bagiku agak segak itu. Namun sebagai seorang Ustazah, aku harus mengetepikan semua anggapan begitu. Tidak terlalu melayan.

    Aku menggeleng kepala. "Syukur semuanya baik baik sahaja Cikgu..." Jawabku.

    "Baguslah... Sebenarnya ada hajat saya panggil Ustazah ke sini hari ini..." Kata Cikgu Syawal.

    "Kenapa Cikgu?" Soalku, mendengar nadanya serius.

    "Ustazah yang kamu ganti tu, yang kelas 5 Anugerah itu... Sebenarnya salah seorang guru kaunselor kami juga..." Jawab Cikgu Syawal, dan aku seperti tahu ke mana arah perbualan ini akan pergi.

    "Okay..." Kataku perlahan, tanda yang aku mendengar.

    "Jadi... Kami berharap supaya Ustazah dapat isi tempat kosong tu buat sementara... Sampai Ustazah Huda pulang dari cuti bersalin... Boleh?" Dah agak...

    Aku membuat wajah risau. "Tapi Cikgu... Saya tak ada background psychology atau... Counselling... Yang saya ada cumalah yang basic basic je..." Kataku. Hanya satu subjek tentang itu diajar di fakulti dahulu. Yang lainnya fokus tentang Aqidah, Tajwid, Tauhid dan pelbagai lagi.

    "Saya tahu... Tapi Ustazah jangan risau... Lagipun masalah pelajar sekolah ni yang biasa biasa je... Putus cinta... Keluarga sikit... Kalau kamu terjumpa kes yang berat atau kamu rasa tak boleh handle kes tu, inform dekat saya, saya akan bagi pada cikgu lain..." Jawab Cikgu Syawal.

    Aku menarik nafas dalam sebelum melihat wajah Cikgu Syawal yang sedikit berusia itu. Berharap. Aku sedar aku adalah tenaga pengajar yang baru, maka aku diberikan tugas yang orang lain tak mahu. Jika aku tolak, pasti mereka akan kata aku mengada ngada atau lembik.

    Takpelah Dayana.. Anggaplah ini pengalaman. Aku berfikir. Perlahan aku mengangguk.

    "Baiklah, Cikgu..."

    *****************

    Seminggu selepas parlantikanku menjadi guru kaunselor di situ, tiada yang datang berjumpa denganku. Baru aku tahu yang di sekolah itu, walaupun dianggap sekolah nakal, tidak ramai yang rela hati datang kaunselling. Yang ada pun cuma beberapa orang, itupun sudah biasa menceritakan masalah mereka kepada Cikgu lain. Maka kerja kami kebanyakannya adalah mengadakan sesi motivasi, kem bina diri dan sebagainya.

    Hari itu merupakan hari aku bertugas bersama Cikgu Suraya. Cikgu Matematik yang baru mendapatkan Diploma tambahan di dalam kaunseling baru baru ini. Rajin betul, dah jadi cikgu pun mahu menambah pelajaran. Aku menjadi sedikit cemburu dengannya, dan ingin juga sambung belajar nanti. Tetapi sekarang ini biarlah aku belajar menjadi Ustazah yang baik dahulu. 13

    Aku sedang menanda buku latihan pelajar kelas 5 Anugerahku apabila mendengar suara Cikgu Suraya di pintu.

    "Ustazah... Ada student nak jumpa..." Katanya. Hatiku berbunga dan berdebar sedikit. Akhirnya ada seseorang yang memerlukan bantuan. Aku mengangguk. "Kejap...!"

    Aku cepat menutup buku yang aku tanda tadi lalu mengambil pad alas yang aku dah siap siap lekatkan beberapa helai kertas dan aku capai sebatang pen hitam sebelum melangkah keluar. Cikgu Suraya senyum kepadaku.

    "Doakan saya!" Bisikku kepadanya.

    Aku sedikit terkejut melihat siapa yang menunggu di ruang menungguku. Leman. Pelajar senyap yang tidak banyak bercakap di dalam kelasku. Mungkin akhirnya dia mahu berkongsi denganku masalahnya? Penyebab dia tidak banyak bercakap?

    "Oh, Leman... Dah sedia... Jom?" Ajakku. Leman mengangkat kepalanya sebelum perlahan menolak dirinya bangun, mengikutiku masuk ke bilik privasi yang khas digunakan untuk sesi kaunseling. Kerusi yang diatur dalam bentuk L. Aku mengambil duduk di sebelah kiri dan perlahan Leman duduk di kerusi yang satu lagi.

    Dan aku perasan yang dia cuba untuk tidak memandangku.

    "Ni... First time awak datang sini ke...?" soalku. Maafkan aku jika aku sedikit janggal, seperti yang aku kata, aku tidak mempunyai latar belakang dalam bidang ini.

    Leman mengangguk perlahan. Aku tunduk sedikit.

    "Kenapa Leman...? Apa yang buat awak datang ke sini...?" Soalku lembut.

    Leman menarik nafas dalam. Dan aku tahu dari wajahnya yang dia sedang berfikir fikir jika dia perlu memberitahuku atau tidak tentang perkara itu.

    "Jangan risau... Apa apa yang awak katakan, saya tidak akan keluarkan daripada empat dinding ini..." Kataku cuba menjadi seprofesional mungkin.

    Leman kemudian mengangkat matanya melihat wajahku. Pipiku terasa sedikit hangat menerima pandangan itu.

    "Urm... Ustazah... Saya ada masalah sebenarnya... Dan... Saya tak pernah bagitahu sesiapapun tentang hal ini... Dan... Tak tahu kenapa... Saya rasa saya boleh percayakan Ustazah..." Kata Leman lembut. Namun cukup untuk telingaku yang di bawah tudung labuh ini menangkapnya.

    "Okay... Ceritakan pada saya..." kataku. Menunduk sedikit, tanda aku mendengar.

    Leman sekali lagi menarik nafas dalam.

    "Urm... Saya sangat ketagih dengan... Urm... Cerita lucah... Dan... Melancap..." Kata Leman perlahan. Dan perkataan yang belakang itu diperlahankan dari yang lainnya. Membuatkan mataku terangkat sedikit mendengarnya.

    "C...Cerita lucah dan... melancap...? Maksud awak... Onani...?" Soalku. Pernah mendengar perkataan itu, dan tahu ianya apa. Cuma selama ini tidak pernah dipandang olehku perkataan lucah itu.

    Leman mengangguk.

    Aku menarik nafasku dalam. Wajahku bertukar merah sedikit. Tidak menyangka ini kes pertamaku. Dalam kepalaku sibuk ligat mencari apa yang harus aku katakan.

    "Macam mana awak boleh... urm... Start benda ni...?" Soalku. Teringat yang aku harus mengetahui puncanya dahulu.

    Leman kembali memandang ke bawah.

    "Saya... Saya terjumpa cerita lucah dalam laptop... Kakak saya..." jawab Leman. Mataku sedikit membulat, mendengarnya.

    "Kakak awak...? Kakak awak dekat mana sekarang?" Soalku ingin tahu.

    "Urm... Kakak saya sekarang study dekat KL..." Aku mengangguk mendengarnya. Sejujurnya, aku tidak pernah menonton cerita lucah. Maka aku tidak tahu apa sebenarnya yang Leman lihat di dalam video itu. Maka aku cuba untuk tidak terlalu spesifik dngan apa yang dilihat.

    "Okay... Boleh awak bagitau Ustazah... Berapa kerap awak tengok video lucah dan... Berapa kerap awak... Me... Onani...?" Soalku. Cuba untuk mengelak menyebut melancap. Kerana perkataan itu bagiku terlalu lucah untuk dikatakan oleh Ustazah sepertiku.

    Leman kembali tunduk, dan aku perasan sekali sekala matanya mengintaiku.

    "Urm... Cerita lucah... Pagi... Sebelum pergi sekolah... Atau... Malam... Sebelum tidur... Kalau melan... Er... Onani pulak... Hari hari... Sekali sehari paling kurang... Kalau lagi... Kalau lagi selalu turn on... Lagi selalu..." Jawabnya perlahan. Aku mengangguk faham.

    "Apa jadi kalau kamu tak... Tak onani...?" Soalku.

    "Saya... Saya tak tahu... Saya cuma jadi tak tahan... Dan kadang kadang... Saya terpaksa onani untuk... Kurangkan horny saya... Sebab kalau makin saya horny... Makin saya tak boleh fokus..." Jawabnya.

    "Macam sekarang..." katanya.

    Mataku membulat mendengarnya.

    "Ustazah... Saya... Saya nak melancap depan Ustazah boleh?" soalnya.

    Aku tersentak sedikit mendengar soalan itu. Dan aku pasti aku tidak pernah belajar dahulu apa yang harus aku lakukan di dalam posisi ini. Leman bukannya mahu buat apa apa ke atasku, dia Cuma mahu... Er... Melegakan dirinya?

    "Boleh Ustazah...? Urm... Kalau tak batang saya... Sakit..." Jawabnya. Dan aku tidak tahu jika ianya betul atau bohong tambahan untuk meminta simpatiku. Wajahku yang putih gebu itu bertukar merah. Rasa bersalah, takut dan malu melanda diriku.

    Tetapi jauh di dalam hatiku syaitan telah berbisik kepadaku. Urm... Aku pun nak tahu jugak macam mana onani tu...

    "Er... Saya... Urm... B... Baiklah..." Jawabku. Aku memegang pad tadi sedikit ketat, menjadi gemuruh dan gementar.

    Perlahan Leman membuka tali pinggangnya, lalu seluar hijau pekatnya itu ditarik turun. Aku cuba untuk melihat namun mataku tetap kembali ke Leman. Bahagian kemaluan Leman tertutup dengan uniform kemeja putihnya yang labuh itu. Tangan Leman perlahan menarik seluar dalamnya ke betis, sebelum ditarik uniformnya ke atas, mendedahkan bahan onaninya selama ini.

    Nafasku terhenti sedikit dan mataku sedikit membulat. Jujur, ini kali pertama aku melihat batang zakar. Betul, aku tidak pernah menonton filem lucah. Walhal filem filem di TV atau yang aku tengok di laptop pun akan aku skipkan. Yang aku pernah tengok pun yang grafik seperti di dalam buku teks sekolah sains dahulu.

    Tak pernah aku sangka yang ianya boleh keras begitu. Mencanak ke atas. Dan aku tidak pernah tahu yang batang zakar boleh berurat seolah olah berotot begitu. Wajahku bertukar merah. Perlahan jari Leman menggenggam batangnya yang keras itu, lalu diurutnya ke atas dan ke bawah, membawa nafasnya semakin berat.

    Mata Leman perlahan naik dari lantai ke arahku. Aku mengalih pandangan, malu. Dan pandanganku pergi kea rah cermin tinggi yang baru aku perasan ada di sebelahku. Melihat diriku yang memakai tudung labuh sarung kosong yang tidak perlu aku balut balut. Dan mengenakan ia dengan jubah biru pekat bersama manik kecil yang membentuk corak di lengan jubah. Dapat dilihat juga handsock ku yang lebih sedikit daripada pergelangan tanganku itu.

    Aku tahu biasanya cermin ini digunakan untuk meningkatkan keyakinan pelajar. Ada steps steps yang perlu aku belajar untuk aku gunakan teknik cermin ini.

    Namun masalah hari ini aku tidak pasti apa yang harus aku lakukan.

    Dari cermin itu aku dapat lihat Leman sedang menatapku. Dan bukan hanya diriku, malah lebih spesifik. Dia sedang melihat dadaku. Aku cuba melihat dadaku di cermin, aku pasti buah dadaku tidak tertonjol seperti guru guru yang lain kerana tudung labuh ini. Namun adakah aku silap?

    "Erm... Leman tengok apa tu...?" Soalku. Leman tersentap sedikit, namun dia terus mengurut batangnya.

    "M... Maafkan Leman, ustazah... Leman... Leman tengok buah dada Ustazah..." jawab Leman jujur.

    Aku memusing kembali pandangan menghadapnya sedikit terkejut.

    "N... Nampak ke...?" Soalku. Leman menggeleng, memberiku rasa lega.

    "Tak nampak, tapi... Ummphh.. Kadang kadang bila Ustazah gerak... Tudung labuh ustazah tu gerak sekali... Ahh... Tertarik... Ummph... Dia jadi ketat... Waktu tu... Nampaklah sikit..." Jawab Leman.

    Mungkin inilah sebab lelaki disuruh menundukkan pandangan, kerana sebaik mana pun perempuan itu menutup aurat, ada masa yang tidak dapat dikawal. Dan mata lelaki sememangnya laju menangkap benda benda begini. Aku menggigit bibir bawah perlahan.

    Aku perasan pandang Leman turun pula ke pehaku. Kali ini aku perasan. Kain jubah yang aku pakai itu agak licin, maka ketika aku duduk, ia mengikut graviti, memeluk isi pehaku, mendedahkan bentuknya. Dan oleh kerana warnanya itu, ia melantunkan cahaya, memberi kesan bulat dan lekuk kepada pehaku itu. Perlahan aku menarik jubahku, melonggarkan ia.

    "Ummph... Maaf Ustazah... Ahh... Biasa kalau saya onani... Saya... Saya kena tengok cerita lucah... Umphh..." Jawab Leman.

    "Jadi... Sebab cerita lucah tak ada... Awak tengok saya ya...?" Soalku cuba menjadi sedikit garang. Leman mengangguk.

    "Kalau tak...?" Soalku.

    "Kalau tak... Lagi lambat saya... Pancut..." Jawabnya. Maksudnya, kalau dia tengok cerita lucah, dia akan pancut cepat? Dan benda ini akan habis cepat? Dan aku boleh berikan kes ini kepada guru lain? Mungkin Cikgu Syawal?

    Aku yang mendengarnya itu perlahan mencapai telefon bimbitku di atas meja. Aku membuka kuncinya lalu ku hulurkan kepada Leman.

    "Nah... tengoklah... Habiskan cepat... Supaya... Kita boleh bincang... Solusi..." Jawabku gementar.

    Wajah Leman bertukar merah sebelum dia mengambil Iphone 6ku itu lalu menype sesuatu di dalam Google search. Tak lama, kedengaran suara suara berahi daripada Iphoneku itu. Dan aku perasan urutannya semakin laju ke batangnya.

    Nafasnya juga seperti semakin laju.

    Tanpa sedar wajahku bertukar merah dan perhatianku semakin lama semakin aku biarkan jatuh ke batangnya yang padat keras itu. Tangannya mengenggam dan mengurut batangnya itu erat, dari dasar batang ke kepalanya. Baru aku perasan yang kepala batangnya sudah basah dengan air. Air apa itu?

    "Ummphh... Ustazah Dayana..." Leman mengerang memanggil namaku. Menarik aku dari pukauan batangnya itu. Aku perasan yang dia sudah berhenti melihat Iphoneku itu.

    "Maaf Ustazah... Ahh... Saya tak boleh tengok... cerita lucah kalau... Ustazah ada... ahhh... Maafkan saya Ustazah..." erang Leman perlahan. Iphone6 ku diletak ke atas meja. Kepalaku menyuruh aku lari kerana sebahagian dari diriku mengjangkakan yang aku akan diterkam.

    Namun hanya mata Leman yang menerkam tubuhku. Matanya meliar ke wajahku, ke dadaku, ke lenganku... Ke pehaku... Wajahku merah dipandang sebegitu bernafsu sekali.

    Aku berasa sangat malu. Cepatlah habis! Fikirku.

    Dengan itu, Leman mengerang kuat.

    "Ahhh Ustazahh!! Ustazahh!" Leman mengerangkan namaku lagi dan kali ini urutannya semakin laju. Dan dengan itu, tiba tiba kepala batangnya memancut mancutkan air mani pekatnya merata rata.

    "Leman!!" Aku menjadi terkejut dan aku cepat cepat menarik kakiku, mujurlah batang Leman ketika itu dihalakan ke atas, maka kebanyakan air maninya jatuh dan meleleh ke batangnya atau tubuhnya sahaja. Dan aku berasa terkejut melihat buat pertama kali apa itu "air pancut". Dan melihat pertama kali bagaimana lelaki orgasm.

    Tangan Leman masih mengurut batangnya, dan aku dapat melihat air maninya meleleh dari kepala batangnya, seperti gunung berapi yang baru lepas meletus. Aku menggigit bibir bawah apabila bau aneh seperti bau clorox mula memenuhi bilik kecil kaunseling itu.

    Nafas Leman kembali perlahan sebelum dia bersandar. Wajahnya sedikit terkejut dengan apa yang baru sahaja terjadi.

    "S... Saya minta maaf ustazah... Saya tak tahu macam mana boleh jadi macam ni..." Katanya. Aku perlahan kembali membetulkan dudukku setelah pasti yang tiada air maninya di carpet yang berdekatan denganku.

    "Takpelah... Awak... Awak dah lega kan...?" Soalku. Leman mengangguk.

    "Terima kasih, ustazah..." katanya. Aku cuba mengukir senyuman sebelum aku mengambil kotak tisu di sebelahku lalu aku letakkan ke atas meja.

    "Sebab awak yang buat 'sepah'... Awak kena kemaskan... Lepas awak habis cuci apa yang awak kotorkan, kita bincang macam mana nak atasi masalah ni... Boleh?" Soalku. Leman senyum buat pertama kali.

    "Boleh ustazah"

    ***************

    Malam itu, aku sedang melakukan research sedikit untuk mengajar esok. Tajuk yang akan aku ajari itu bukanlah asing bagiku namun ada beberapa benda yang aku hendak pastikan sebelum aku menurunkan ilmu kepada anak anak muridku esok.

    "Ala... Slow pulak wifi..." Aku bersyukur kerana bilik sewa yang aku pilih itu disertakan dengan wifi. Namun ada masa wifinya perlahan seperti sekarang. Mujurlah tidak selalu.

    Chrome di skrin laptop masih loading sebelum mengeluarkan gambar dinosaur pixel itu.

    No internet.

    "Hmm... Pakai phone je la..." Nasiblah aku bukan jenis yang selalu layan media sosial, jadi aku masih menggunakan prepaid dan internet yang aku langganpun masih banyak. Aku mencapai Iphone6 ku lalu laju mencari Google Chrome.

    Icon merah biru hijau itu aku sentuh perlahan, sebelum keluar sesuatu yang aku lupa.

    Laman web lucah yang Leman tonton siang tadi!

    Oleh kerana video itu sedang di'pause', maka gambarnya kabur. Namun aku dapat lihat bentuk tubuh lelaki dan perempuan di belakang kabur pause itu.

    Aku ingin tahu apa yang membuatkan Leman sebegitu sekali. Dan apa yang membuatkan kebanyakan remaja zaman sekarang begitu obses dengan seks.

    Aku yang pada asalnya berniat hanya "ingin tahu", menekan butang play.

    Pada mulanya, aku minat Minefarouk ni sbb betul suka jadi aku pun bagi la dia hadiah bunga sebagai hadiah hari jadi dia dan aku confess dkt dia aku suka dia. Dia pun pulak suka dkt aku balik jadi kitaorg pun couple.

    Sepanjang kitaorg couple ni, makin lama makin horny bila keluar dgn dia lagi lagi bila tgk dia pakai baju ketat nampak tetek dia dan bontot dia yg besar tu fuh kdg kdg dia suka jugak tonggeng depan aku sampai tergesel bontot nya ke btg aku. Tetek dia pulak selalu kena tubuh aku, lagi lagi bila kitaorg berpelukan. Bila dia send gmbr selfie je, aku makin tak tahan dan rasa nak melancap je tgk awek aku sendiri ni, jadi aku pun lancap bnyk kali sbb kan dia je. Pernah juga aku lancap sambil video call dgn dia tapi dia tak nampak lah badan aku, cuma nmpk muka aku sahaja. Aku teman dia video call sampai la tertidur. Time dia tidur, aku lancap depan muka awek aku sendiri dan pancut dkt handphone aku sendiri dgn muka dia ada dkt screen fuh mmg nikmat.

    Aku selalu teman dia pergi ke kelas dan dtg ke semua event dia anjurkan untuk support kiranya. Satu hari aku perasan lah, bila awek aku ni jalan depan semua lelaki je, ramai akan berbisik dan usha usha tetek dan bontot awek aku. Aku buat taktau je sbb malas nak cari psl. Sampai la satu hari, aku dpt tau dkt uni aku tu ada group tele untuk lelaki sahaja. Group tu psl post modal awek uni lah, jadi aku pun join sbb curiga sgt kan. Sekali aku tgk awek aku ni dijadikan bahan modal lancap untuk lelaki di uni aku. Dlm 30/40 org dlm group tu aku tgk, semua berkata lucah dan ramai kata nak rogol awek aku ni. Member aku dan classmate pun ramai dlm tu kata selalu usha dan amik gmbr senyap senyap. Ramai yg sangap dlm group tu. Aku pun dah mula risau la kan. Jadi esoknya, aku ajak awek aku pergi date jln jln gitu. Dah nak mlm gitu, aku ajak dia lepak dlm kereta je.

    Mlm tu jugak aku fikir nak kena tebok awek aku jugak. Jadi mula mula aku ajar dia cmne nak cium, dia malu kononnya padahal dah cium cium pipi dgn aku. Jdi aku mulakan lah cium dgn dia perlahan lahan, kasi dia selesa dan horny dulu. Lps tu aku raba raba tetek dia dan pepek dia. Fuh tetek dia besar sial dan pepek dia tembam gila and dah mula basah lepas aku dah finger dia. Aku mula keluarkan btg aku, aku suruh dia hisap btg aku dan belajar. Aku ckp lah:

    “Mcm isap lollipop je syg”

    Dia pun isap la mcm betul lollipop, tapi aku mula pegang kepala dia dan mula fuck mulut dia laju sikit. Dia cuba lepaskan konek aku tapi aku grab kuat sgt kepala dia sambil dia meroyan dan aku ckp:

    “Sikit je lagi syg tahan sikit”

    Lepas dah 5 minit fuck mulut dia, aku lepaskan. Dia berkata:

    “Sakit lah syg! jgn la buat cmtu lagi!”

    Aku berkata sambil tarik dia dkt dgn aku dan finger pepek dia laju laju sampai dia horny;

    “U nak dgr ckp i tak? kalau tak i stop finger pepek you ni?”

    Dia pun ckp taknak dan geleng bila aku tanya tu. Jadi aku sambung finger pepek dia sambil tu cium mulut dia. Lepas 10 minit, aku ajak dia masuk ke rumah yg aku dah book airbnb. Masuk je aku terus tanggal baju dan seluar lpstu terus duduk atas sofa. Aku suruh dia menari gelek dkt atas btg aku, dia pun menari gelek, lpstu twerk atas btg aku lepas aku dah bogel. Dia gesel gesel bontot dia dkt btg aku dan aku terus cekik dia dari belakang lpstu aku buka seluar dia dan panties dia. Aku tak ckp bnyk aku terus jolok konek aku ke dlm pepek dia. Aku agak dah yg dia ni sbnrnya mmg sangap btg aku jugak rupanya.

    Aku berkata: “Selama ni u saje kan tease dan bagi i hint nak kongkek kan?”

    Dia tersenyum sinis dan berkata: “Lmbt la u ni perasan, i dah lama tau sangap ni sebenarnya”

    Sambil aku tgh henjut dia dari belakang dgn posisi reverse cowgirl, dia menjerit “Ahh ahh fuckk yess baby! Syg dah lama tunggu saat ni!! Fuck me daddy!! Harder!”

    Aku terus tolak badan dia ke atas meja dan mula fuck dia doggy. Tudung dan bra dia masih tak tertanggal. Aku biarkan je sbb aku mmg dah sangap. Aku pusingkan badan dia mengadap aku dan fuck sambil cekik dia. Mcm mcm posisi aku buat malam tu. Last kali aku suruh dia buka mulut nganga dan aku pancut dlm mulut dia dan kena dkt muka dia. Aku terduduk atas sofa sambil tu dia tgh telan dan jilat semua air mani aku. Lpstu dia sambung titfuck aku fuh lagi la buat sku terangsang, best betul dpt awek cmni. Sepanjang aksi malam tu, aku ada record senyap senyap. Tapi last bila nak pancut tu aku minta izin dia nak amik gmbr dia sambil aku pancut kat muka dia dan masa dia bagi aku titfuck tu fuh. Gmbr tu nampak tetek besar dia tutup btg aku sambil senyum dan buat muka ghairah dlm gmbr. Lps dah habis tu aku cium cium dgn dia dan berterima kasih dgn dia untuk mlm paling indah aku pernah dpt.

    Esoknya aku saje bwk dia gi jln jln lagi ckp ada surprise. Dia boleh pulak pakai cmni fuh mmg buat aku horny gila lah. Dia curiga je kemana tah aku bawak dia ni aku ckp lah rahsia dan surprise takleh tahu. Sebelum nak sampai ke tempt tu, aku amiklah gmbr dia cantik cantik gini dia pun layan je. Aku suruh dia tunggu sini dulu, aku gi jumpa org kejap, dia pun merungut ckp jgn tinggalkan dia. Aku ckp lah kejap je. Lpstu aku tinggalkan dia, nak dkt 15 minit jugakla aku menghilang. Lpstu ada satu gang ni jalan dtg dkt dia dan kacau kacau gitu. Lama jugak diaorg kacau ada dlm 10 org jugaklah. Lpstu tiba tiba diaorg mula tutup muka dia dgn bag, ramai ramai pegang dia dan tutup mulut dia, lpstu dah jatuhkan dia, diaorg ikat tgn dgn kaki dia. Tiba tiba ada van dtg dan diaorg masukkan awek aku ke dlm van tu dan bawak diaorg ke satu tempat yg takde kawasan perumahan. Bila dia sampai je, bukak bag yg tutup muka dia tadi smbil terikat di tgn dan kaki. Dia terkejut nampak aku berada di depan dia. Dia menjerit jerit suruh lepaskan dia tapi aku terus lempang muka dia dan suruh dia diam.

    Aku berkata: “Hi sayang, rindu i tak? hehe harini i ada projek untuk you, mesti you suka punya. Nampak kwn i semua ni ada dkt blkg? diaorg akan pakai bdn you mcm mana sekalipun and bila bila masa saje mulai skrg. Kalau u tak dgr ckp i, i akan sebarkan gmbr gmbr you dan seksa you sampai you jadi pelacur paling bagus, faham? ok guys aku tknk ckp bnyk mari kita mulakan”

    Awek aku tak sempat nak berkata apa apa aku dah terus sumbat konek aku ke dlm mulut dia. Ada dlm 20-30 org yg join projek gangbang ni. Diaorg semua pakai topeng dan mula koyakkan baju awek aku sambil isap btg aku. Aku teruskan je fuck mulut dia ganas ganas sampai 15 minit sambil tu yg lain raba raba dulu body dia dan lancap depan dia sbb aku kena rasmikan dulu awek aku baru diaorg. Lpstu bila aku mula nak fuck pepek dia, aku suruh diaorg pakai la mulut awek aku tu. Awek aku terjerit jerit dgn mulut dia penuh dgn btg lelaki. Muka dia penuh dgn btg laki sambil lancap konek disekeliling dia dgn terhenjut henjut sbbkan aku fuck dia ganas sgt. Lpstu aku sambung fuck jubur dia, first time kan so aku kasi slow sikit tapi ada org lain masuk btg dia dlm pepek dia. Mmg semua lubang dia penuh dgn btg laki lah. Lps 30 minit cmtu, aku dah nak terpancut, aku pancut sikit dlm pepek dia dan dlm mulut dia suruh dia telan. Aku suruh dia jadi hamba seks aku untuk satu malam tu sampai la kepagi. Mmg aku rakam je dia kena gangbang dgn 30 laki. Mcm mcm posisi aku dpt tgk dan tak tidur mlm punya. Awek aku jerit kuat gila fuh tapi terpaksa la disuapkan dgn btg btg lagi. Bila dah nak settle semua org pancut dkt satu body dia, sebelum semua blah, setiap sorang bayar aku rm50 mmg kaya lah aku. Dah last last tu nak dkt pukul 5 pagi gitu, dia terbaring atas tilam yg diaorg sediakan tadi dgn dipenuhi air mani satu badan dia. Aku ckp kat dia:

    “Nak sambung jadi seks hamba syg tak?”

    Dia berkata dgn perlahan suaranya: “Nak syg..”

    Aku ckp “bagus, sebelum kita blah bagi aku fuck kau last”

    Aku fuck dia sambil kangkang kan kaki dia dgn penuh air mani lelaki di badan dia. Last last tu, aku pancut dlm mulut dia suruh dia telan sambil aku record dan amik gmbr dia. Aku berkata: “Say cheese hehe”

    Esoknya, bila aku nak gi jumpa dia dkt gym dia, dia dah terkangkang mcm ni. Dia berkata:

    “Sayang! I dah ready! hehe”

    Aku mmg tak ckp bnyk, aku terus bogel dan cium dgn dia sambil main cipap dia. Aku bisik kat telinga dia: “Harini i bwk 50 org tau kalini? hehe semua budak uni kita. Kalau u nak tau, semalam tu pun semua budak uni kita hehe”

    Dia bisik kat telinga aku balik dan berkata:

    “I tahu lah hehe i pun tak sabar ni”

    Aku tersengih dan terus koyakkan seluar dia di bahagian pepek dia tu, jilat dan isap pepek dia sambil finger dia ssmpai dia terpancut. Masatu jugak member aku dan ramai budak uni laki dah masuk dan ckp “Woi buat apa tu?! Tak menyabor betul la kau ni! haha”

    Aku balas: “Diam lah! Bagi aku settle dulu dgn awek aku ni, suruh diaorg semua tunggu luar dan beratur. Aku nak pancut dah ni cpt keluar” masa aku tgh ckp dgn member aku ni, awek aku isap konek aku sambil tersenyum dan lambai dkt member member aku. Aku letak dia dkt posisi yg sama dia terkangkang tu, lpstu aku fuck dia kuat kuat dan laju. Dia mmg flexible betul boleh buat split gitu sambil fuck dan isap konek aku. Aku pancut terus ke dlm pepek dia sambil cium dia dan suruh dia ready untuk gangbang harini sbb customer bayar mahal lagi harini RM100 sorang.

    -Fuh ni story paling panjang aku pernah buat. Jgn lupa reblog and like guys. Comment pun cantik jugak haha

    Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Petangnya, Rina yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi tv masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.

    Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang konek keras anaknya di dalam genggamannya. Sementara itu, Adan yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang konek nya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.

    Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Adan sengaja mematikan dirinya di atas sofa. Rina sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.

    Tanpa segan silu, Rina terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya. Batang konek anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya. Tidak sampai seminit, batang konek anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.

    Rina berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang konek yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu. Semakin dilancap semakin galak kerasnya. Kepala takuk batang konek Adan yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.

    Adan sedikit menggeliat kerana ngilu. Serta-merta Rina memperlahankan rentaknya kerana takut Adan akan terjaga. Rina sedar, seleranya kepada batang konek anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.

    Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Rina menggigit bibirnya kegeraman. Rina tidak peduli, tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang konek tegang anaknya di depan matanya sendiri.

    Nafasnya semakin laju. Rina akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang konek anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

    Adan sekali lagi menggeliat kesedapan. Batang konek nya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil. Dilihatnya batang konek nya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.

    Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang konek nya dengan matanya yang tertutup. Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.

    Inilah pertama kali Adan merasai bagaimana sedapnya batang konek nya dinikmati oleh mulut seorang wanita. Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang konek nya itu, lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.

    Adan cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata. Rina yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap batang konek anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang konek anaknya.

    Penuh mulut Rina menghisap-hisap batang konek Adan. Semakin lama Rina menghisap-hisap batang konek Adan, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang konek anaknya sendiri. Perasaan Rina yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya.

    Batang konek keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan, air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati batang konek suaminya.

    Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru. Adan semakin tidak dapat tahan. Hisapan Emaknya di batang konek nya yang keras menegang itu membuatkan Adan semakin tak keruan.

    Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya di saat sperma nya hendak meledak, Adan memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Rina.

    Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang konek nya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya, membuatkan batang konek nya terbenam jauh ke tekak Rina, Emak Kandungnya sendiri.

    Rina terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya. Malah, anaknya memegang kepalanya sementara batang konek anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.

    Rina cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang konek anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal. Adan menarik kepala Rina serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut sperma Adan memenuhi mulut Rina.

    Adan benar-benar kenikmatan. Rina yang sedar batang konek anaknya itu sedang memuntahkan sperma di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu sperma anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.

    Rina tiada pilihan, dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang konek anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keterpaksaan, berdegup-degup Rina meneguk sperma anaknya yang menerjah kerongkongnya.

    Cairan pekat yang meledak dari batang konek anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya. Pautan tangan Adan di kepala Emaknya Rina semakin longgar, seiring dengan sperma nya yang semakin habis memancut dari batang konek nya.

    Rina mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang konek Adan dari mulutnya. Segera Rina bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya. Adan yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.

    Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam. Adan mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya. Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya. “Makk. Maaf, Makk. ! Adan minta maaf, Mak. ! Adan tak sengaja, Makk. ! Mak. ! ” rayu Adan di luar bilik Emaknya.

    Sementara di dalam bilik, Rina sedang tertiarap di atas katil, memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu. Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Rina tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Adan sendirian memujuknya di luar biliknya.

    “Adan, mari makan, Sayang. ! ” ajak Rina kepada Adan di pintu bilik Adan. Adan yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan Emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku pada petang tadi.

    Rina sedar perubahan anaknya. Dia terus duduk rapat di sebelah Adan. Jari-jemarinya kemas memegang telapak tangan Adan. Diramas dengan lembut jari-jemari Adan. “Mak, Adan rasa bersalah sangat kat Mak. ! Adan nak minta maaf banyak-banyak, Mak. ! ” kata Adan sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

    “Adan, Mak yang sepatutnya minta maaf, Sayang. ! Adan tak salah langsung, Sayang. ! Kalau bukan Mak yang mulakan dahulu, perkara ni takkan terjadi, Sayang. ! ” kata Rina.

    Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Rina menarik tangan Adan yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu.

    Jari-jemari anaknya diramas dengan lembut, penuh kasih sayang dari seorang Emak kepada anaknya sendiri. “Kenapa Mak buat macam tu. ? Mm. boleh Adan nak tahu tak, Mak. ? ” tanya Adan sedikit gugup.

    Rina terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin ditarik ke arah tundun lubang pepek nya.

    Fikirannya bercelaru, buntu. “Kenapa, Mak. ? ” sekali lagi Adan bertanyakan kepada Rina. “Susah Mak nak cakap la, Sayang. ! Hal orang perempuan la, Sayang. ! Nanti Adan tahu la, Sayang. ! ” kata Rina ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Adan, meninggalkan anaknya diam sendirian.

    Adan keliru dengan jawapan Emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan Emaknya. Dia hanya mampu melihat Emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala.

    bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging jubur tonggeknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai Emaknya.

    Adan menelan air liur melihat harta berharga milik Emaknya Rina. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada Emaknya Rina yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu seks yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan.

    Adan lantas bangun menuju ke dapur, terlihat Emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata Emaknya seolah-olah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja.

    Perlahan-lahan Adan menghampiri Emaknya, dipegangnya kedua-dua bahu Emaknya lembut. Adan menunduk dan mulutnya menghampiri telinga Emaknya. “Adan berjanji pada Mak yang cuma kita berdua aje yang tahu pasal ni, Mak. ! Mak jangan la risau apa-apa pun. ! Adan teramat sangat sayangkan Mak. ! ” bisik Adan di telinga Emaknya.

    Rina merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Adan yang lembut itu. Jari-jemari Adan yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Adan di telinganya membangkitkan bulu roma Rina.

    Perasaan terus berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Rina menoleh perlahan memandang wajah Adan yang hampir rapat di pipinya.

    Layanan dan sikap Adan kepadanya seolah-olah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya. Wajah mereka saling berhadapan. Adan mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu jugak dengan Rina.

    Pipi gebu Rina diusap oleh Adan dengan lembut. Rina memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbukak sedikit. Adan yang seperti dipukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu terus membenamkan mulutnya mengucup bibir Emaknya.

    Mereka berdua kemudiannya terus saling berkucupan bibir dan mulut, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara Emak dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

    Tangan Rina kemudiannya dengan perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Bibir Rina ligat meneroka mulut Adan yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu.

    Nafas masing-masing saling bertukar silih-berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan keinginan nafsu seks yang semakin bergelora. Rina semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Adan.

    Tertunduk Adan dipeluk oleh Emaknya, mulutnya masih mengucup bibir Emaknya. Ghairah Adan kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan Emaknya menghisap batang konek nya di pagi dan petang hari itu silih-berganti di kotak fikirannya.

    Adan semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu Emaknya kini menjalar ke kedua-dua payudara Emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan kedua-dua payudara Emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan.

    Puting kedua-dua payudara Emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Rina semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Rina untuk meraba dada anaknya yang bidang itu.

    Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai oleh anaknya. Batang konek Adan yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam oleh Rina.

    Dirocoh-rocoh batang konek anaknya dengan penuh bernafsu seks. Perasaan penuh bernafsu seks yang melanda Rina mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Rina kemudiannya terus melepaskan kucupan di bibir anaknya.

    Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Rina kemudiannya terus melucutkan kain pelikat Adan, maka luruhlah kain pelikat yang Adan pakai ke lantai dan sekaligus mendedahkan batang konek nya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka Emaknya.

    Rina tahu kehendak Adan. Malah, dia jugak sebenarnya menginginkannya jugak. Perlahan-lahan Rina membenamkan batang konek keras Adan ke dalam mulutnya. Adan memerhatikan sahaja perbuatan Emaknya tanpa selindung lagi.

    Sedikit demi sedikit batang konek nya dilihat tenggelam ke dalam mulut Emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu Emaknya menambahkan lagi kecantikan wajah Emaknya yang sedang menghisap-hisap dengan perlahan-lahan batang konek nya.

    Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Keinginan nafsu seks dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan sehingga tergamak bermain keinginan nafsu seks bersama dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar tenggelam dalam arus gelora keinginan nafsu seks. Batang konek anaknya yang dihisap-hisap dan keluar-masuk di dalam mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati batang konek lelaki yang dirindui selalu.

    Setiap lengkok batang konek anaknya disedut dan dinikmati dengan penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap lubang pepek nya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan pada ketika itu, kedahagaan batin dan nafsu seksnya yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah-olah terbang jauh bersama angin.

    Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri. Adan pulak benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan batang konek nya dihisap-hisap oleh mulut Emaknya.

    Wajah Emaknya yang sedang terpejam mata menikmati batang konek nya dengan penuh bernafsu seks itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan. Matanya tertancap kepada tangan Emaknya yang sedang menggosok-gosok lubang pepek.

    Kain batik yang dipakai oleh Emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan Emaknya itu. Peha gebu Emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera nafsu seks Adan.

    Serta-merta Adan menarik batang konek nya keluar dari dalam mulut Emaknya. Adan kemudiannya terus tunduk mengucup Emaknya dan sekaligus dia memeluk tubuh Emaknya. Rina membalas perlakuan Adan dengan kembali mengucupinya.

    Sambil bibirnya mengucup bibir Emaknya, Adan menarik Rina agar berdiri dan Rina terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Adan. Mereka pun kemudiannya sama-samaberdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang saling berkucupan penuh keberahian.

    Adan kemudiannya terus mengusap-usap kelangkang Emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi lubang pepek Emaknya terasa basah akibat lendir nafsu seks yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan Emaknya Rina itu.

    Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik Emaknya ke atas, batang konek mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana lubang pepek wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.

    Rina tahu kelemahan yang dihadapi oleh anaknya. Sambil tersenyum, dia terus menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing menghadap meja makan, mempamerkan jubur tonggeknya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya.

    Adan seperti terpukau menatap jubur tonggek Emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. bontot tonggek lebar Emaknya diusap-usap dan diramas-ramas dengan penuh bernafsu seks.

    Usapannya kemudian semakin penuh bernafsu seks, dari pinggang turun ke peha, kelentikan jubur tonggek Emaknya yang tonggek benar-benar membakar keinghinan nafsu seksnya. Sementara itu Rina mencapai batang konek Adan yang terpacak di belakangnya.

    Tanpa segan silu, Rina kemudiannya terus menarik batang konek Adan agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Batang konek Adan ditarik sehingga terselit di celah kelengkangnya.

    Adan yang membiarkan sahaja tindakan Emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh Emaknya dan batang konek nya terus menyelinap ke celah kelengkang Emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu seks.

    Rina kemudiannya terus menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju-mundur menggesel-geselkan batang konek Adan di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan batang konek Adan yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur.

    Adan yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti-henti meraba-raba dan meramas-ramas jubur tonggek lebar Emaknya yang tonggek menyentuh perutnya.

    Rina sudah tidak sabar-sabar lagi, tangannya segera mencapai batang konek Adan yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang pepek segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli batang konek siapa yang sedang dipegangnya itu.

    Baginya, peluang menikmati batang konek lelaki bagi mengubati kesakitan keinginan nafsu seks dan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, lubang pepek nya dengan mudah menerima seluruh batang konek keras anaknya menceroboh terowong lubang pepek nya yang sudah lama dahagakan tujahan batang konek lelaki buat kali pertama. 

    Rina hanya membiarkan batang konek hangat Adan terendam di lubuk lubang pepek nya. Statusnya sebagai Emak kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Keinginan nafsu seksnya benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai seorang Emak, sehingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya, malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri.

    Rina benar-benar khayal menikmati batang konek anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong lubang pepek nikmatnya. Dia kemudiannya terus mengemut-ngemut batang konek anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan batang konek itu di dalam lubang pepek nya.

    Manakala Adan pulak benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh batang konek nya yang terendam di dalam lubang pepek Emaknya yang hangat itu. Seluruh otot batang konek nya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding lubang pepek Emaknya yang lembut dan licin itu.

    Terasa seolah-olah batang konek nya disedut-sedut oleh lubang pepek Emaknya. Adan kemudian perlahan-lahan menujah-nujahkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu sehingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak-henyak pangkal lubang pepek wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu.

    Perasaan sayang Adan yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui keinginan nafsu seks yang membara. Keberahian yang diciptakan Emaknya Rina itu telah mendorong Adan untuk menyayangi Emaknya Rina itu seolah-olah seorang kekasih, yang rela untuk memberikan kenikmatan hubungan seks sumbang mahram antara darah daging.

    Adan tahu, dari lubang pepek yang sedang ditujahnya dengan batang konek nya itulah dirinya keluar satu masa dahulu. Namun kini lubang pepek itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

    Begitu jugak dengan Rina. Terfikir jugak di benaknya bahawa batang konek lelaki yang sedang dinikmati di liang lubang pepek nya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang lubang pepek yang ditujah itu dahulu.

    Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang lubang pepek nya atas desakan keinginan nafsu seksnya dan batinnya sendiri. Perasaan berahi Rina yang selama ini terpendam terasa seolah-olah ingin meletup di perutnya.

    Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Rina sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri kewanitaannya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya.

    Rina semakin tidak keruan. Batang konek yang semakin galak menujah lubang pepek nya semakin menenggelamkan Rina dalam lautan keinginan nafsu seks. Akhirnya Rina menikmati puncak kenikmatan seksnya sendiri.

    Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Batang konek anaknya yang menujah lubang pepek nya dari arah belakang buat kali pertama dihimpit penuh kegeraman. bontot tonggeknya semakin dilentikkan agar batang konek anaknya itu semakin kuat menghentak dasar lubang pepek nya.

    Rina benar-benar hilang akal. Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan. Adan hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh Emaknya. Dia tahu bahawa Emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat.

    Belakang baju t-shirt Emaknya nampak basah dengan peluh. Begitu jugaklah dengan jubur tonggek Emaknya yang terdedah, terasa perutnya akan peluh Emaknya yang membasahi jubur tonggek Emaknya itu.

    Kemutan yang begitu sedap dirasakan jugak semakin longgar. “Adan. terima kasih, Sayang. ! Mak teramat sangat cintakan dan sayangkan Adan sekarang ni, Sayang. ! ” kata Rina sambil menoleh kebelakang melihat Adan yang masih berdiri gagah.

    Adan hanya tersenyum, tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul Emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran jubur tonggek Emaknya diusap-usap dengan penuh kasih sayang. Rina tahu bahawa Adan perlukan kenikmatan seperti dirinya.

    Rina kemudiannya terus melentikkan tubuhnya, sambil menekankan batang konek Adan agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak-henyak dasar lubang pepek nya. bontot tonggeknya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan batang konek Adan menikmati lebih geseran dengan dinding lubang pepek nya.

    Adan merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Rina tahu, Adan menikmati perbuatannya. “Sedap, Sayang. ? ” tanya Rina dengan penuh manja. “Uuuh. Se. Sedap Mmm. Mak. ! Ooh. ! ” jawab Adan tersekat-sekat.

    Batang konek nya semakin ditekan ke dalam lubang pepek Emaknya Rina itu. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu ditatap dengan penuh bernafsu seks. Rina sekali lagi menoleh melihat Adan yang sedang penuh bernafsu seks menatap jubur tonggeknya.

    “Mak cantik tak, Sayang. ? ” tanya Rina menggoda anaknya. “Oooh. Mak cantik. ! Mmm. Mmakk. Adan. Ttt. tak tahan. ! ” rintih Adan tak tahan di goda oleh Emaknya Rina itu.

    “Nanti kalau Mak nak lagi boleh tak Adan tolong buatkan, Sayang. ? ” Tanya Rina penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan nafsu seks.

    “Oooh. Mak. ! ” rintih Adan. Adan semakin tidak tahan melihat Rina tak henti-henti menggodanya. Tubuh Rina yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Adan.

    Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan keinginan nafsu seks Adan.

    Keinginan nafsu seks dan keberahian Adan semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada Emaknya Rina itu tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan nafsu seks yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

    “Oooh. Mak. Adan nak selalu, Mak. ! Adan. s. stim. p. pada. b. jubur tonggek Mak. ! ” akhirnya Adan meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan. “Sayang. Adan anak Mak. ! Meon Sayangg. ! ” Rina jugak menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Adan.

    “Mak. Ah. ! ” rintih Adan. Cuur. Crut. Crut. akhirnya terpancutlah sperma jantan anak muda itu ke dalam lubang pepek dan rahim Emak kandungnya Rina sendiri itu buat kali pertama.

    Adan menikmati betapa sedapnya melepaskan sperma di dalam liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. air mani nya yang banyak memancut keluar dari batang konek nya yang keras meleding di dalam lubang pepek Emaknya itu memancut-mancut dengan sepuas-puasnya.

    Rina memejamkan mata menikmati sperma anaknya yang hangat memenuhi lubang pepek nya. Dasar lubang pepek nya terasa disirami sperma yang hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga lubang pepek nya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang sahaja.

    Namun akibat desakan keinginan nafsu seksnya yang kegersangan, rongga lubang pepek nya yang biasanya disirami oleh sperma suaminya kini dipenuhi oleh sperma anaknya atas kerelaannya sendiri. Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama.

    Rina masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan jubur tonggeknya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki-baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri.

    Batang konek Adan masih terendam di dalam lubuk lubang pepek Rina, seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam, diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih.

    Rina kepuasan, dahaga keinginan nafsu seksnya dan batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya.

    Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Rina merelakannya, disetubuhi lubang pepek nya oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan keinginan nafsu seknya dan batinnya sendiri.

    Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri jugak, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini ‘suami’ nya, yang didambakan belaian penuh bernafsu seks untuk dinikmati melebihi dari suaminya.

    Demi keinginan nafsu seks dan kasih saying yang semakin membara, Rina kini mencintai ‘suami’ barunya. iaitu anak lelaki kesayangannya Adan. Pada satu pagi, selepas beberapa bulan bermulanya hubungan seks sulit di antara dua beranak itu, Rina sedang menjemur kain di belakang rumah.

    Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian, sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Rina yang sedang berkemban kain batik sahaja, mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu.

    Rambutnya yang kering, tanda masih belum mandi terikat di belakang, mempamerkan wajahnya yang cantik. Adan bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh Emaknya Rina itu yang selalu diratah sejak beberapa bulan yang lalu.

    Rina sedar Adan sedang memerhatikannya. Dia hanya membiarkan sahaja, malah kadangkala sengaja dia menonggeng sehingga melentik-lentik jubur tonggeknya di hadapan Adan. Biar Adan stim dan terus setia berkhidmat untuknya.

    Baginya, taraf Adan kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya. Asal ada sahaja peluang, tak dapat banyak, sikit pun jadilah buat stim-stim dan lepaskan rindu. Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.

    Dah seminggu suaminya berada di rumah. Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan. Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu. Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah.

    Sepanjang minggu itu, Mahdi dan Rina kerap melakukan hubungan seks suami isteri bersama. Maklumlah, Mahdi dah lama tak dapat, paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja.

    Itu pun kena modal. Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek, maka Adan hanya kerap menikmati batang konek nya dihisap-hisap dan dilancap oleh Emaknya Rina itu sahaja.

    Biasanya ketika Mahdi keluar ke kedai membeli rokok ataupun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur. Jadi Adan sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan Emaknya Rina itu.

    Malah, kadangkala malam-malam dia sendirian melancapkan batang konek nya di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan Emaknya Rina yang kedengaran perlahan. Cemburunya mula bangkit, namun apakan daya.

    Tetapi pada pagi itu, mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan hubungan seks sumbang mahram terlarang. Ianya terjadi sewaktu Mahdi keluar minum di warung kopi setelah diajak oleh kawannya.

    Selesai menjemur pakaian, Rina terus masuk ke dalam rumah. Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah. Matanya melilau mencari kelibat Shidah di rumah jiran, ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah.

    Salah seorang dari mereka adalah anaknya, Shidah. Nampak macam baru sampai kerana Rina nampak anaknya Shidah sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi. Di hatinya berbisik gembira, ada peluang keemasan menanti.

    Segera Rina menuju ke dapur dan terlihat Adan masih berdiri di tingkap, kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap. “Hai. merenung jauh nampak. ? Teringat kat siapa tu, Sayang. ? ” tanya Rina, mengejutkan Adan dari lamunan.

    “Teringat kat Mak la. ! ” jawab Adan ringkas. Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke atas lantai, Rina kemudiannya terus membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan jubur tonggeknya, biar dijamu mata anaknya. Cerita lucah Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Adan hampir terbeliak menonton aksi menggoda Emaknya Rina itu. Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap penuh bernafsu seks. bontot tonggek Emaknya Rina yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat.Terus sahaja Adan mendapatkan Emaknya Rina itu dan mereka berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan jugak saling berkucupan penuh bernafsu seks, cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta. Tubuh dua beranak itu saling memeluk-meluk dan jugak saling meraba-raba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.Rina sudah tidak sabar-sabar lagi. Lubang pepek nya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati batang konek anaknya. Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta sehingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi oleh anak kandungnya semakin menguasai diri.Rina pun kemudiannya terus memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh. bontot tonggeknya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Adan yang sedang mengurut-urut batang konek nya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang.Rina kemudiannya terus menyingkap kainnya ke atas pinggang, mempamerkan jubur tonggeknya yang montok dan lebar itu kepada anaknya. Adan stim, lancapan di batang konek nya semakin laju sehingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke dalam lubuk syurgawi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri, tetapi matanya tertarik kepada sesuatu.Ada sesuatu di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu. Adan kemudiannya terus menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu, ianya adalah sperma bapaknya yang masih melekat di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu, tetapi kenapa di lubang jubur tonggeknya.? Ah, Adan tak kisah. Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban Emaknya Rina yang terselak di pinggang. Adan kemudiannya terus menjulurkan kepala takuk batang konek nya di muara lubang pepek Emaknya Rina itu.Rina kemudiannya terus membantu batang konek Adan untuk masuk ke dalam lubang pepek nya buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya). Lubang pepek nya penuh dengan batang konek anaknya.Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh mempamerkan lubang pepek nya sendiri sedang dijolok oleh batang konek anaknya dari arah belakang. Adan kemudiannya terus menghayun-hayunkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu, dari perlahan kepada laj dan sebaliknya.Rina benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama dengan suaminya. Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya, Adan. “Ooh. Ooh. Meon. ! Ergh. Sedapnyaa, Sayang. ! Ooh. ! ” rengek Rina.

    Adan terus memacu lubang pepek Emaknya Rina itu dengan batang konek nya dengan sekuat kuderat anak muda itu. Emaknya Rina itu benar-benar tenggelam dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.

    Keberahian Rina akhirnya memuncak. Melengkung tubuhnya bagai udang, bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya. Adan tahu bahawa Emaknya Rina itu gemar jika dia meneruskan permainan non-stop.

    Maka dia terus memacu batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu dengan penuh bernafsu seks meskipun ketika itu Emaknya Rina itu sedang kelelahan setelah puas menikmati puncak kenikmatan.

    “Meonn suka pada Mak tak, Sayang. ? ” tanya Rina dengan lembut, menggoda anaknya yang sedang memacu lubang pepek nya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.

    “Suka sangat, Mak. ! Oooh. Mak sexy sangat la. ! Ooh. ! ” Adan bersuara penuh bernafsu seks. “sexy sangat ye, Sayang. Tang mana. ? bontot Mak ni ker, Sayang. ? Mm. Aah. ! ” goda Emaknya Rina sambil melenggok-lenggokkan jubur tonggeknya.

    “Uuuh. Uuuh. Uuh. ! Seksinyaa. jubur Mak. ! Ooh. ! ” desah Adan dalam keadaan yang penuh bernafsu seks. “Adan nak pancut dah ker sekarang ni, Sayang. ? ” tanya Rina.

    “Ye, Mak. ! Ooh. tak tahan lagi, Mak. ! Ooh. ! ” rengek Adan dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari batang konek nya.

    “Oooh. kerasnya. ! Aah. da. dalam, Sayang. ! ” pinta Rina ghairah. “Aaah. ! Aaah. ! Mak. ! ” rengek Adan bersama sperma nya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    “Oooh Meon. ! Oooh. banyaknya, Sayang. ! Oooh. banyaknya sperma , Sayang. ! ” rengek Rina merasakan batang konek sasa anaknya berdenyut-denyut melepaskan sperma di dalam lubang pepek nya.

    Setelah puas, mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing. Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air dan mandi, sementara Adan pulak terus menuju ke biliknya, memakai pakaian dan duduk menonton tv di ruang tamu.

    Dihati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali. Bilalah Mahdi nak balik bertugas. ? Pagi tadi, awal-awal lagi Mahdi telahpun keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan ataupun 2 bulan.

    Rina berlagak sedih di saat-saat pemergian suaminya, sedangkan di hatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Mahdi, Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air untuk mandi dan membersihkan dirinya.

    Sisa-sisa sperma Mahdi yang masih pekat di celah jubur tonggeknya dibersihkan. Begitu jugak dengan kesan sperma Mahdi yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu. Selesai mandi, Rina terus masuk ke dalam biliknya.

    Rambutnya dikeringkan dengan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya dilap sehingga kering. Tangannya kemudiannya terus membukak almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai pada hari itu. Kain batik merah dipilihnya.

    Tanpa memakai seluar dalam, dia pun terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas.

    Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun lubang pepek nya dan perutnya yang buncit itu akan jelas kelihatan.

    Rina terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat.

    Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan sexy berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti di usia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah.

    Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu jugak dengan tubuhnya yang sendat dibaluti bau t-shirt hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai.

    Perutnya yang buncit serta tundun lubang pepek nya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi jubur tonggeknya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan jubur tonggeknya yang tonggek lantaran baju t-shirt dan kain batik yang dipakai amat sendat.

    Kemontokan jubur tonggek lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh jubur tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah itu.

    Rina mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Adan bekerja. Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Adan keluar minum di kedai kopi di hujung sana.

    yang tinggal hanyalah Adan dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki oleh Adan. Rina berjalan menuju ke arah Adan yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motorsikal.

    Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Rina yang sedang berjalan menuju ke arah Adan. Kedua-dua payudara Rina yang sederhana dan sedikit melayut itu ditatap dengan penuh geram.

    Perut buncit Rina yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap dengan penuh bernafsu seks sehingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam. Rina kemudiannya terus menghampiri Adan. Adan yang sedar akan kehadiran Emaknya Rina itu serta-merta menghentikan tugasnya sebentar.

    Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Rina ditatapnya dari atas dan sampai ke bawah. “Eeer, Mak. ! Ada apa, Mak. ? ” tanya Adan kepada Emaknya Rina itu.

    “Takde apa-apa. ! Mak cuma nak cakap aje. ! Jom balik rumah kejap. Mak ada buat sarapan sikit. ! Kamu belum sarapan lagi tadi kan. ? ” kata Rina cuba nak memancing anaknya.

    “Eeem. kejap lagi, ye Mak. ! Adan nak tunggu Bos datang dulu la, takut tak siap motor Pakcik ni. ! ” jawab Adan. “ok, tapi cepat sikit ye. ! ” kata Rina sambil berlalu meninggalkan Adan.

    Mata Adan dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggokkan jubur tonggek Rina yang montok dan sendat dibaluti oleh kain batik merah itu. Kemudian Adan menyambung kembali tugasnya.

    “Nak, itu Mak kamu ye. ? ” tanya pelanggan yang menunggu motorsikalnya siap itu. “Ye, Pakcik. ! Kenapa, Pakcik. ? ” jawab Adan. “Takde apa-apa. ! Eeeh. kamu buat dulu la ye, Pakcik nak beli rokok kejap. ! ” kata Pakcik itu.

    Adan mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Rina pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Rina masuk ke rumah melalui pintu dapur.

    Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Rina menyusun juadah sarapan pagi di atas meja makan. “Eeeh. Pakcik, buat apa kat situ. ? ” tanya Rina setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.

    “Takde apa-apa. ! Pakcik saja nak jalan-jalan. ! Kamu tinggal kat sini ye. ? ” tanya lelaki itu. “Ye, Pakcik. ! Eeer. Pakcik yang ada kat bengkel tadi, kan. ? ” tanya Rina.

    “Ye. ! Oooh. boleh kita berbual kejap tak. ? Boleh tak saya nak masuk ke dalam. ? ” tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa oleh Rina.

    “Eeer. oh. masuk la. ! ” jawab Rina serba tak kena. Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Rina yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja makan.

    bontot tonggek Rina yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram. “Adik, saya suka tengok Adik ni dari bengkel tadi. ! ” kata lelaki itu kepada Rina.

    “Suaminya mana. ? ” tanya lelaki itu kepada Rina pulak. “Dia keluar pergi buang air besar. ! Itu hah. kat jamban belakang rumah. ! ” kata Rina menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.

    “Oooh. dia ada kat sini ye. ! ok la. Pakcik pun nak cepat ni. ! Tapi sebelum suami Adik tu keluar dari jamban, boleh tak Adik tolong Pakcik sekejap. ? ” kata lelaki itu.

    “Tolong apa, Pakcik. ? ” tanya Rina. Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan batang konek nya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukaknya.

    Dilancapkan batang konek nya sendiri di hadapan Rina sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Rina. Rina tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu.

    Dilihatnya batang konek lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Adan. “Dik, Pakcik suka sangat pada badan Adik tu. ! Tolong buatkan Pakcik ye. ! Tolong ye. ! ” kata lelaki itu sambil menghulurkan batang konek nya kepada Rina.

    “Apa ni, Pakcik. ? Baik Pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat, biar suami saya belasah Pakcik sampai mati. ! Cepat, keluar. ! ” bentak Rina sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.

    Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan sperma nya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata.

    Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Rina, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh sexy itu. Akhirnya memancut-mancut sperma lelaki itu terus ke perut, tundun lubang pepek dan peha Rina.

    Habis bertompok baju t-shirt dan kain batik Rina dengan lendir pekat lelaki tua itu. Rina semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan batang konek nya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.

    “ok, saya keluar. ! ok. terima kasih ye, Dik. ! ” kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Rina dan terus berlalu keluar dari situ.

    Rina berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititikberatkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih sexy.

    Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Rina tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya.

    Rina terus masuk ke dalam biliknya, menanggalkan seluruh pakaiannya. Rina berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya Jawa yang terlipat kemas di almarinya.

    Itu baju yang dipakai sewaktu Adan masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Rina menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya. “Hhhm. masih ketat jugak. ! Tak la teruk sangat, selesa juga. ! ” bisik hati Rina sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.

    bontot tonggeknya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundun lubang pepek nya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya.

    Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki sehingga ke peha jelas kelihatan. Kemudian Rina memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu.

    Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Rina bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya Jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak.

    Lurah kedua-dua payudara nya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya itu. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk jubur tonggeknya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat.

    Rina kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Adan memberi salam dan kelibat Adan masuk ke dapur mencuri tumpuannya. Adan terpaku melihat Emaknya Rina itu bergaya sebegitu.

    Keberahiannya serta-merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh Emaknya Rina itu, kemudiannya terus saling berkucupan penuh bernafsu seks sambil tangannya meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Emaknya Rina itu.

    Rina membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Rina sedar, Adan tak tahan melihat dirinya berpakaian sebegitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Adan.

    Batang konek Adan yang keras itu ditarik keluar dari seluar pendek yang Adan pakai. Rina kemudiannya terus menghisap-hisap batang konek anaknya yang sedang bernafsu seks itu. Adan sungguh terangsang melihat Emaknya Rina itu yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap-hisap batang konek nya.

    Dia membiarkan sahaja Emaknya Rina itu melahap-lahap seluruh batang konek nya. Batang konek nya terasa hangat keluar-masuk di mulut comel Emaknya Rina itu. Rina jugak sudah terangsang.

    Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Adan. Batang konek Adan yang keras dihimpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan batang konek anaknya seolah-olah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.

    “Adan sayang pada Mak tak. ? ” tanya Rina sambil tangannya mula merocoh-rocoh batang konek anaknya. “Sayang sangat. ! Kenapa Mak pakai baju lawa-lawa macam ni. ? ” tanya Adan.

    “Hari ni hari istimewa, Sayang. ! Mak rindu sangat kat Adan la, Sayang. ! ” kata Rina. Mereka kembali saling berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba-raba tubuh di antara satu sama lain dengan penuh bernafsu seks.

    Rina yang tahu keinginan Adan kemudiannya terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. bontot tonggeknya digelek-gelek menggoda. Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik lepas Emaknya Rina itu dan terus menusuk batang konek kerasnya masuk jauh ke dalam lubuk lubang pepek gatal Emaknya Rina yang sedang kebanjiran itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Tangannya memegang pinggul Emaknya Rina itu dan dia terus memacu sekuat hatinya. Terjerit-jerit Rina kesedapan menikmati tubuhnya dan jugak lubang pepek nya dibelasah oleh anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan.

    Rina kemudiannya melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Adan semakin tak boleh tahan. Tubuh Emaknya Rina yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang keinginan nafsu seksnya. Batang konek nya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu.

    Nafasnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. Akhirnya. Crut. crut. memancut-mancut sperma Adan membanjiri liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Rina kemudiannya terus mengemut-ngemutkan batang konek Adan dengan lubang pepek nya agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Setelah selesai, mereka berdua kemudiannya terus bersarapan pagi bersama-sama.

    Selepas selesai bersarapan pagi, Adan kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Rina pulak terus mengemaskan meja makan dan dapur. Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu.

    Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya Mahdi tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah. “Eeeh. Abang. ! Ada apa-apa yang tertinggal ker, Bang. ? ” tanya Rina sambil tersenyum ke arah suaminya.

    “Mesin gergaji tertinggal la, Rina. ! Eeeh. cantiknya Rina hari ni. ? Kenapa ni. ? ” tanya Mahdi sambil terus masuk ke rumah. “Alah. tadi Rina belek-belek baju-baju lama kat almari tu dan ternampak pulak la baju kebaya ni, tu yang Rina cuba pakai ni. ! ok tak, Bang. ? ” tanya Rina kepada suaminya.

    “Hm. ok jugak. ! Tak tahan Abang tengok sarung nangka ni. ! ” kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun lubang pepek isterinya. Mereka berdua kemudiannya terus masuk ke dalam bilik.

    Rina memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Mahdi tak tahan memeluk tubuh Rina. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Rina terus menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap batang konek suaminya yang keras menegak.

    Dilancapkan batang konek suaminya sehingga Mahdi menggeliat kesedapan. “Tolong hisap batang konek Abang ni, Rina. ! ” pinta Mahdi kepada isterinya. Rina menurut. Dia terus melabuhkan jubur tonggeknya di tepi katil.

    Mahdi berdiri merapati isterinya. Batang konek nya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Rina kemudiannya terus mengulum-ngulum batang konek Mahdi. Mulutnya menghisap-hisap batang konek Mahdi dengan penuh perasaan, sehingga matanya terpejam menikmati batang konek lelaki yang keras menongkah mulutnya.

    “Oooh. sedapnya, Mah. ! Hisap kuat lagi, Sayang. ! ” pinta Mahdi penuh nafsu. Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek suaminya. Kepala takuk batang konek Mahdi yang berkilat itu dinyonyot kuat.

    Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala batang konek Mahdi dengan penuh bernafsu seks. Mahdi tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Rina mahu Mahdi puas di mulutnya.

    Dia mahu Mahdi cepat-cepat pergi kerja. Lagi cepat Mahdi meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar jugak. Nasib baik Mahdi balik bukan sewaktu dia dan anaknya sedang asyik berasmara dan saling melakukan hubungan seks sumbang mahram di dapur tadi.

    Jika tidak, pasti buruk padahnya. Mahdi semakin tak tahan, hisapan dan kuluman Rina di batang konek nya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Rina sedut menambah keberahian Mahdi.

    Akhirnya, memancut-mancut sperma Mahdi menyembur di dalam mulut Rina. Rina seperti biasa, meneguk setiap sperma yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk sperma Mahdi yang pekat dan kental itu. 

    Mahdi kepuasan, terduduk di tepi Rina yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Mahdi sibuk meramas seluruh jubur tonggek Rina. Rina hanya membiarkan sahaja. “Abang, nanti tak terlewat ker nak pergi ke tempat kerja. ? Dah pukul 10:00 pagi ni. ! ” kata Rina.

    “Alah. sabar la, Sayang. ! Kalau dapat lagi seround dua ker apa salahnya. ! ” kata Mahdi sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Rina.

    Tangan Mahdi mengusap-usap peha Rina yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun lubang pepek Rina yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Rina yang becak itu.

    Mahdi bermain-main jarinya di lubuk lubang pepek Rina. Rina terangsang. Jari hantu Mahdi masuk menerobos ke lubang pepek berahinya, sehingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Mahdi menjolok lubang pepek Rina dengan jarinya.

    Rina hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati lubang pepek nya dilancapkan suaminya. Mahdi mengeluarkan jarinya dari lubang pepek Rina, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu dicium.

    Serta-merta mukanya berubah. “Rina, cuba bagitahu pada Abang macam mana boleh ada sperma kat dalam lubang pepek Rina ni. ? ” tanya suaminya dalam nada sedikit marah.

    “Alah. Abang ni, bukan ker itu sperma Abang sendiri. ? Bukan ker pagi tadi kita main. ? ” kata Rina sambil terus bangun berdiri melindungi lubang pepek nya dari disentuh lagi oleh Mahdi.

    “Hey. mana ada. ! Bila masa pulak Abang pancut lepas kat dalam lubang pepek Rina ni. ? Bukan ker pagi tadi Rina yang mintak Abang pancut lepas kat dalam lubang jubur Rina tu. ? Lebih baik Rina cakap, sperma siapa ni. ! Jangan fikir Abang tak kenal baunya. ! ” marah Mahdi.

    Rina serta-merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa bahawa pada pagi itu dia sendiri yang menginginkan lubang jubur nya disetubuhi oleh batang konek suaminya.

    Rina sudah tiada alasan lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu. “Rina. Abang tak sangka yang Rina sanggup berlaku curang kat belakang Abang. ! Ini baru sekejap aje Abang tinggalkan. ! Entah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan-bulan lamanya nanti. ! Abang kecewa sangat, Rina. ! Abang sangat kecewa, Rina. ! ” herdik Mahdi.

    “Baiklah, Abang nak Rina bagitahu sekarang jugak siapa punya kerja ni. ? ” tanya Mahdi. Rina diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara.

    Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan seks sumbang mahram sulit antara dia dan anaknya, Adan. Mahdi terus bertanyakan soalan yang sama, malah semakin keras.

    Namun setelah bosan dengan sikap Rina yang membisu seribu bahasa. Akhirnya Mahdi mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pengetahuan Pejabat Agama Islam Daerah. Akhirnya Rina diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Mahdi.

    Di Mahkamah Syariah, Rina hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu.

    Shidah tidak lagi menetap bersamanya. Dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang jugak ibu bekas suaminya, Mahdi. Tetapi Adan mengambil keputusan untuk menetap bersama dengan Rina atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri.

    Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga Emaknya Rina itu yang kini menjanda dan sendirian. “Adan, Abah nak cakap sikit. ! ” kata Mahdi sambil menarik Adan ke satu sudut yang tiada orang di luar Mahkamah Syariah.

    “Abah nak kau jaga Mak kau tu baik-baik. ! biar Abah yang jaga sebab Abah dapat hak untuk jaga dia. ! Kau perhatikan sikit Mak kau tu. ! Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulang la pada kau nak pelupuh belasah sampai cacat ataupun mampus. ! Aku dah tak ada hati lagi dengan Mak kau tu. ! Tapi kalau dia cakap nak kahwin lagi, kau suruh dia kahwin cepat-cepat. ! Faham tak. ? ” terang Mahdi kepada Adan.

    Adan mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan Emaknya Rina itu sahaja yang hidup bersama.

    Malah ada jugak rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama dengan Emaknya Rina itulah ibubapa dia bercerai-berai. Nasib baik ayahnya tak tahu sperma siapakah yang dipersoalkan lantaran Emaknya Rina itu yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan seks sumbang mahram sulit mereka dua beranak.

    Sepanjang perjalanan pulang dari Mahkamah Syariah, Rina yang membonceng di belakang Adan memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, batang konek anaknya diusap-usap. Adan membiarkan sahaja perbuatan gatal Emaknya Rina itu.

    Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki Emaknya Rina itu. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan seks sehebat Emaknya Rina itu. Malahan, baginya seluruh tubuh Emaknya Rina itu sudah cukup lengkap dan sudah cukup sexy untuk dirinya.

    Adan sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti. Rina rapat memeluk Adan. Kedua-dua payudara nya sengaja ditekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Adan sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka.

    Rasa cintanya kepada Adan semakin meluap-luap. Perasaan Rina ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar-sabar lagi rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah.

    Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang. Rina kemudiannya terus membawa Adan masuk ke dalam bilik. Adan kemudiannya terus memaut pinggang Emaknya Rina itu dan meramas-ramas jubur tonggek Emaknya Rina yang lembut dan berlemak itu.

    Bibir mereka berdua kemudiannya terus mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Rina. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah.

    Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk diucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di dalam rumah.

    Sampaikan sanggup Adan mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh dan lubang pepek seorang wanita yang hamper pencen, yang sentiasa ketagihkan batang konek nya dan benar-benar memuaskannya.

    Cukuplah masa seminggu, tubuh Adan yang sasa menjadi semakin susut, Rina pulak sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh di antara satu samal lain. Maklumlah bagaikan pengantin baru.

    Terciptalah sebuah kasih sayang yang penuh bernafsu seks dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak. 

    Cikgu Suraya

    Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

    Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ketakutan aku pada kaum hawa itu.

    Walaupun aku takut terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu geram melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

    Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik.

    Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

    Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta.

    Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

    Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

    Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

    Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

    Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan.

    Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka akata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

    Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

    “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

    “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

    “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.

    “Haa… ”

    “Sorang aje? Mana suami?”

    “Ada kat dalam, dengan anak”

    Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

    Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

    Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi.

    Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

    “Cikgu !!” jeritku.

    “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

    “Saya nak pinjam pam, tayar pecah”

    “Tunggu sat !!!” jeritnya.

    Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

    “Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.

    “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”

    “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.

    “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”

    “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

    “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

    Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

    “Nak balik terus la ni”

    “Haa… lepas pam terus balik”

    “Hujan lebat nak balik macam mana”

    “Tak apa, dah basah pun” jawabku terus bersin.

    “Haaa… kan dah nak kena selsema”

    “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”

    “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

    Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

    “Sori cikgu” kataku perlahan.

    Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

    “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

    Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

    “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

    Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

    “Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

    Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

    “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.

    “Kerja”

    “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”

    “Tidur”

    “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.

    “O.K.” ringkas jawabku.

    Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

    Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

    Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

    Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

    Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan … .

    “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

    Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

    Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

    Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

    “Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

    “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”

    “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.

    “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.

    “Lama le juga”

    “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah.

    “Maafkan saya cikgu”

    “Amir … . Amir … . kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.

    “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat … ”

    “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

    Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

    “Kenapa Amir nampak pucat ?”

    “Takut, taku cikgu marah”

    “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

    Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum.

    “Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

    Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Sikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

    “Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.

    “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”

    “Apa yang best”

    “First time tengok”

    “Tengok apa”

    “Perempuan telanjang”

    “Heh … . Tak senonoh betullah hang ni”

    “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi”

    Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

    “Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

    Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

    “Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.

    “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”

    “Mana ada” balasnya manja malu-malu.

    “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”

    “Eh, bohonglah”

    “Betul, tak tipu”

    “Apa buktinya”

    “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

    Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

    “Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok … ..”

    “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

    “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

    Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata … .

    “Rilek le cikgu, saya main-main aje”

    Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

    Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

    Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

    Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku… .

    “Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

    “Please cikgu … ..” rayuku.

    “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.

    “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee… … ” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

    “Ja… ..ja… ..ngan… .lah… … ” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

    “A … a … . mirrrrr … .. ja … .” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.

    “Mmmppphhh … .mmmpppphhhh … .” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan menggosok ke seluruh bahagian belakang badan. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

    Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah mambasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

    Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

    “Mmmmm… … .”

    Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian… .

    “Ooohhhhh … .A… mirrrrrrrrr… ..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

    Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

    “Aaahhhhh … … .mmmmpppphhhhh… … .” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

    Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya.

    Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium panggal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh panggal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

    Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

    Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

    Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

    “Mmmpphhhmmmmm… .. aaahhhhh… … .”

    Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh bada Cikgu Suraya.

    Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

    Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun tekankan kote aku ke dalam lubang cipapnya perlahan-lahan diikuti dengan raungan kami berdua bersilih ganti … ..

    “Aaarrrghhhhh … .. mmmmmm… .”

    Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

    Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

    Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

    Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

    “Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

    Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata.

    Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian … … .

    Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

    “Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

    “Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

    “Terima kasih cikgu” kataku.

    “Terima kasih apa ?”

    “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”

    “Ohhh… .. tapi jangan bagi tau orang lain tau”

    “Janji” balasku.

    Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

    “Cikgu, kenapa cikgu tak marah”

    “Marah apa ?”

    “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu … ..”

    “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.

    “Haaa … ” jawabku. “Apasal”

    “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?”

    “Belum tentu” jawabku.

    “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.

    “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.

    “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”

    “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.

    “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”

    “Kalau suami cikgu tau ?”

    “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.

    “Wanginya … ” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi”

    “Nak apa”

    “Buat”

    “Tadi kan dah buat”

    “Tak puas lagi”

    “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”

    “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

    “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

    Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku.

    Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap.

    Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

    Setelah itu, aku pehang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

    Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya.

    Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

    Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya.

    Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

    Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

    Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

    Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

    “Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

    “Hang hebat la Amir” sahutnya.

    “Hebat apa ?”

    “Ya la, dua kali dalam sejam”

    “First time” balasku ringkas.

    “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.

    “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

    Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

    “Suami cikgu buat apa ?”

    “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”

    “Cikgu mintak la” saranku.

    “Dia tak larat dah”

    “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.

    “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”

    “Apasal ?”

    “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu”

    “Ohhhh … ..” aku menganguk macam le faham.

    “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi.

    “Errrr… … .dua minggu lepas” jawabnya yakin.

    “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

    “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

    Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

    Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

    Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

    Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

    Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

    Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

    Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

    Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri.

    Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah.

    Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

    Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

    Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya

    Ustazah Dayana 2. Berlapik

    Seminggu telah berlalu sejak pertemuanku dengan Leman, pelajar kelasku yang menemuiku di Bilik Kaunseling tempoh hari. Niatku untuk memberikan kes itu kepada guru lain terbatal, kerana bagiku Leman sendiri datang kepadaku, bermakna, dia percayakan aku. Lagipun, masalah dia ini, jika aku beritahu kepada cikgu lain, pasti dia akan terasa malu.

    Seminggu juga aku telah menghabiskan masa terluangku di rumah dengan menonton filem lucah dari laman web yang ditinggalkan Leman di dalam telefon bimbitku tempoh hari. Ingin tahu apa yang membuatkan remaja itu begitu... bernafsu sekali... Namun aku kurang faham.

    Cuma banyak benda, 'terms' yang aku tidak faham. Dan aku pernah mendengar bahawa cerita lucah ini tidak sama dengan seks sebenar, adakah itu bermakna tak semua yang berlaku di dalam filem lucah ini akan berlaku selepas aku kahwin nanti?

    Walaupun aku harus mengaku... Tubuhku terasa hangat menonton aksi yang berlaku di dalam Iphone6 ku itu.

    "Okay... Semua... Jangan lupa siapkan kerja rumah yang saya bagi tu ye? Jumpa kamu lusa... Assalamualaikum..." Aku memberi salam sambil mengambil begku lalu aku melangkah keluar, mendengar jawab salam yang agak bersepah dari kelas itu.

    Sedang aku berjalan tiba tiba Leman mengekoriku.

    "Er... Ustazah..." Aku memusingkan tubuh, sedikit terkejut.

    "Ye, Leman?"

    "Erm... Harini appointment saya still jadi kan?" Soalnya. Tak mungkin aku lupa appointment yang satu ini. Mengingatkan apa yang terjadi minggu lepas, wajahku bertukar merah sedikit.

    "Er... Ha'ah... Jadi... Saya nak dengar updates dari kamu... Datang macam minggu lepas ya?" Soalku. Leman mengangguk laju.

    Aku memberi salam sebelum melangkah ke bilik guru, ingin mengambil buku yang telah ditanda untuk diberikan kembali kepada kelas yang seterusnya.

    **********

    Aku duduk seorang diri di dalam pejabat itu, kerana Cikgu Suraya telahpun berada di dalam bilik kaunseling selepas seorang pelajar perempuan datang dengan mata yang merah. Sedang aku membaca artikel mengenai teknik mengajar di Iphone6 ku, tiba tiba pintu pejabat diketuk. Aku perlahan menolak diriku bangun, membawa pad yang dah dikepil kertas kosong dan nota minggu lepas itu bersama.

    Leman menunggu di pintu, dan aku perasan sesuatu yang positif darinya. Satu senyuman.

    "Assalamualaikum Leman... Jom?" Soalku. Leman mengangguk sambil menanggalkan kasut. Aku membawa Leman kali ini ke bilik kaunseling 2, bersebelahan dengan bilik yang aku bawa Leman hari itu. Bilik ini besar sedikit daripada hari itu, namun susunan kerusinya masih sama dalam bentuk L. Aku dan Leman mengambil tempat duduk seperti minggu lepas.

    "Okay... Jadi, ceritakan pada saya... Ada progress?" Soalku sedikit teruja. Leman senyum bersalah sebelum menggelang.

    "Maaf Ustazah... T... Tak ada..." Katanya perlahan.

    "Maksudnya... Awak still onani setiap hari... Tonton video lucah tiap hari...?" Soalku. Leman mengangguk. Aku menarik nafas dalam.

    "Saya cuba... Tapi ada satu video tu saya asyik teringat... Dan saya tak tahan... Saya tengok balik... Sambil onani..." jawabnya.

    Spontan aku bertanya.

    "Video yang mana...?" Riak wajah Leman seperti terkejut sedikit. Sebelum membuka mulut.

    "Urm... Yang... Cikgu dia goda dia tu... Gesel geselkan bontot dia dkat student tu..." jawabnya. Dan aku tahu kalau aku mahu dia pasti akan teruskan. Cuma aku tidak perlukannya, kerana aku telah menontonnya juga. Ianya video yang Leman tinggalkan pause di Iphoneku minggu lepas.

    Wajahku bertukar merah sedikit.

    "Yang... Yang lepastu... Cikgu tu hisap... batang budak lelaki tu kan...?" Soalku. Wajah Leman sedikit terkejut mendengar apa yang aku katakan.

    "U... Ustazah tau?"

    "Erm... Ingat tak kamu ada guna phone saya haritu? Kamu tinggalkan pause macam tu je... Saya... Saya tengokla sikit..." Kataku menipu. Kerana aku tengok habis setiap saat video itu.

    "Urm... Ustazah paling suka part mana...?" Soalnya. Wajahku bertukar merah. Tidak tahu bagaimana hendak menjawab soalan yang itu.

    "Er... Saya tak ada suka part mana mana pun, Leman... Saya nak tengok sebab... Curious je..." Jawabku. Leman mengangguk, walaupun aku tahu nampak serinya di dalam wajah. Mungkin dia gembira yang ada perempuan yang pernah menonton filem lucah yang ditontonnya?

    "Tapi awak tahu kan... Semua tu berlakon je... Fantasi je...?" soalku. Leman mengangguk. "Saya tahu... Tapi tulah... Nak buat macam mana, fantasi lagi best dari realiti..." Katanya.

    Dan aku harus mengakui betul katanya. Kalauu nak diikutkan siapa sahaja yang mahu hidup di dunia yang penuh pancaroba dan dugaan ini.

    "Ustazah... Urm... Saya rasa saya kena melancap sekarang..." kata Leman tiba tiba. Mataku jatuh ke bawah, bonjolnya mengeras di dalam seluar hijaunya itu. "Dah... Sakit ni..." katanya perlahan.

    Aku mengangguk perlahan dengan wajahku yang semakin merah. Sudah menganggak yang perkara ini akan berlaku.

    Kali ini Leman membuka seluarnya makin laju, dengan mudah dia menghunuskan batangnya ke atas, lalu diurut urutnya laju. Aku dapat melihat air mazinya mula mengalir ke luar.

    "Urm... Kalau perempuan yang urut batang kamu tu... Dia rasa apa...?" Soalku tiba tiba. Persoalan yang aku ada di belakang kepala sejak melihat filem lucah hari itu terkeluar tanpa sengaja.

    Leman juga terkejut mendengar soalanku. Dia memberhentikan urutan. Perlahan dia menarik tangannya. Membiarkan batangnya mencanak sendiri. Aku menggigit bibir bawahku.

    "Kalau ustazah nak tahu... Urm... Apa kata ustazah cuba...?" soalnya sedikit ragu ragu.

    Mataku membulat mendengar pelawaannya. Walaupun aku tidak pernah belajar tentang ini, tetapi aku tahu ini adalah salah. Aku tidak sepatutnya ada 'physical contact' dengan 'client' ku. Dan itu belum lagi mengira halal haram bukan muhrim.

    Dan sekali lagi, seolah olah ada suara syaitan membisik di hatiku. Kalau berlapik...?

    Mataku dengan sendirinya melihat keliling mencari apa apa untuk dijadikan bahan lapik. Separuh dari diriku berasa lega tidak menjumpai apa apa. Sebelum tanganku tersentuh tudung labuhku itu. Wajahku merah. Betul ke aku nak buat ni?

    Perasaan ingin tahuku membuak buak. Dan perasaan ingin tahuku inilah yang membantu aku mendapatkan 4 flat waktu di university hari itu. Kerana segala yang aku tidak faham pasti aku akan mencari jawapannya. Cuma aku tidak sangka 'nafsu' ku yang itu akan membawa aku ke titik ini hari ini.

    Perlahan tanganku masuk ke bawah tudung yang labuh itu, lalu aku turun, melutut di celah kaki Leman. Aku dapat lihat wajah Leman sangat tidak percaya dengan apa yang sedang dia saksikan.

    "Ustazah..." erangnya. Walaupun aku belum menyentuhnya.

    Aku membawa tanganku yang berlapikkan tudung labuh itu lalu aku genggamkan ke batang Leman. Mataku sedikit membulat, terkejut. Batangnya keras, terasa padat, dan... panas. Walaupun berlapikkan tudung labuhku itu, aku dapat merasakan setiap urat yang timbul di kelilingnya.

    "Ahhh... Ustazah..." Erang Leman. Tangannya mencapai kepalaku tetapi aku sempat menepis. Aku menjelingnya sedikit. Mungkin aku akan lakukan ini untuknya, namun sampai situ sahaja. Leman senyum malu.

    "M... Maaf ustazah..." katanya.

    Pandangku kemudian turun kembali ke batangnya yang keras itu. Nafsuku mengajakku supaya menjilat batangnya itu seperti di dalam filem lucah tempoh hari, tetapi bukan itu yang aku mahukan... Sekarang... Aku menggigit bibir bawahku sambil aku mula mengurut batangnya ke atas dan ke bawah, seperti yang dilakukan Leman tadi.

    Berlapikkan tudung labuhku itu, aku terus mengurutnya. Dan terasa nafasku semakin berat.

    "Ahhh... Ustazah... Ummphh..." Leman melihat wajahku yang hanya beberapa inci dari batangnya yang berdenyut itu. Tanganku yang masih berlapikkan tudung labuh purple itu mengurut batang Leman semakin laju dan semakin ketat.

    "Ahhh... Ustazah... jangan kuat sangat..." Katanya. Aku cepat cepat melonggarkan sedikit genggamanku sebelum aku terus mengurut batangnya ke atas dan ke bawah. Aku dapat rasakan batangnya yang panas dan keras itu berdenyut kuat di dalam tanganku.

    "Urm... Awak pernah ada... orang buatkan untuk awak..?" Soalku sambil aku menukar tangan masih berlapikkan tudung, terasa lenguh sedikit, aku terus mengurutnya ke atas dan ke bawah, dapat aku rasakan kulit batangnya bergerak mengikut gerak tanganku itu.

    Leman menggeleng.

    "Ahhh... Tak ada ustazah... Ummphh... Ustazah first... Ahh... Sedapnya ustazah..." Puji Leman membuatkan hatiku sedikit berbunga. Aku teringat salah seorang pelakon lucah memusing musingkan tangannya sambil mengurut, lalu aku meniru pergerakan tersebut. Mujurlah tudung labuhku ini mencapai paras pinggang, senang bagiku menggerakkan tanganku berlapikkannya.

    "Ustazah! Ummphh... Ahhh... Sedapnya... Kalau macam ni... Ahh... Saya rasa nak pancut dah..." Erang Leman kesedapan. Tangannya menggenggam kerusi erat, tahu yang kalau dia melepaskan tangannya pasti dia akan cuba menyentuh aku lagi.

    Aku menggigit bibir bawah, sedar yang aku tak fikir habis, kalau dia pancut, nak pancut ke mana??

    "Ahhh ustazahh! Ustazahh!!" Leman mengerang kuat dan aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat di dalam tanganku, dengan itu, Leman melepaskan air maninya mengenai wajahku.

    "Leman!! Ummph!" Aku menutup mulutku sambil aku membawa tudung labuhku lalu aku tutup kepala batang Leman, membiarkan air maninya memancut mancut ke tanganku yang juga berlapik itu sambil aku terus mengurut batangnya itu.

    Tertutup, aku tidak dapat melihat apa yang terjadi tetapi aku dapat rasakan setiap das mengenai tapak tanganku, dan mula meleleh ke tanganku yang sedang mengurut itu. Walaupun berlapik, air mani Leman mula meresap ke dalam tudung.

    Aku dan Leman menarik nafas dalam. Aku biarkan sehingga air pancut Leman habis keluar, sebelum aku menarik tanganku yang berlapik tudung itu. Aku melihat tudung labuhku yang kini kotor dengan air mani Leman, putih, pekat dan melekit membasahi tudung labuhku itu.

    "Ahh... Sedapnya ustazah..." Erang Leman. Aku membuka bibirku dan aku perasan ada yang terkena wajahku tadi. Aku spontan menjilat air maninya yang dibibirku sebelum aku perasan apa yang aku buat, terus aku tarik sedikit bahagian tudungku yang bersih lalu aku lap bibirku, lidahku dan sedikit di hidungku.

    "Ummph... Tapi sekarang ni macam mana...? Takkan ustazah nak keluar macam tu...?" Leman menarik tisu yang tersedia di atas meja lalu mengelap batangnya. Tudungku ini tidak akan bersih hanya dari tisu. Aku menggigit bibir bawah.

    "Pakai seluar... Lepastu... Urm... Tolong ustazah boleh?" soalku. Dia mengangguk laju.

    **************

    Tudung labuhku yang kini tercemar dengan air mani Leman ku simpan di dalam plastik. Kepalaku kini berganti dengan tudung bawal bidang sederhana, yang cukup cukup menutup buah dadaku. Sedang aku mengemas, Cikgu Suraya keluar dari bilik kaunseling 1 bersama pelajar perempuan tadi.

    Lamanya, fikirku.

    Setelah pelajar perempuan itu pergi, aku mengambil kunciku lalu begku diambil bersama beg plastik tadi. Cikgu Suraya yang baru masuk sedikit terkejut.

    "Eh, ustazah bukan pakai tudung lain ke tadi?" Soalnya.

    Wajahku merah, mengingatkan sebab jadi begini.

    "Ha'ah... Tapi tertumpah kopi teruk tadi... Kebetulan Cikgu Nani ada jual tudung, saya beli je la... Pakai terus..." Bohongku. Di dalam hatiku terasa malu. Sudahlah aku baru sahaja mengurut batang pelajarku, kini berbohong pula...

    "Ohh... Takpelah macam tu... Hati hati drive balik..." Pesan Cikgu Suraya.

    "Terima kasih cikgu, Cikgu balik naik apa?" Soalku.

    "Suami saya ambil kejap lagi..." Jawabnya. Aku mengangguk sebelum memberi salam dan menuju ke kereta.

    ***************

    Mesin basuh yang sedang berisi air itu diisi dengan pakaian pakaian yang terpakai selama 3 hari ini. Aku baru sahaja hendak menutup pintu mesin apabila teringat yang aku ada tudung labuh di dalam plastik siang tadi. Aku berjalan ke bilikku lalu tudung labuhku itu diambil bersama plastik.

    Bila difikirkan semula... Aku tak pasti jika soalanku terjawab. Apa yang aku rasa bila aku urut batang Leman tadi? Seronok...? Puas...? Bernafsu...? Dan aku tahu jawapanku ialah ya untuk semuanya.

    Seronok ketika aku dapat rasakan batangnya yang keras dan panas itu di dalam mulutku. Seronok mendengar erangan Leman yang berpuncakan tanganku itu. 1

    Puas ketika Leman memancut mancutkan air maninya untuk diriku.

    Dan... bernafsu... kerana aku tahu ia tidak sepatutnya berakhir sampai hanya di situ... Suara syaitan kembali berbisik... Mungkin suatu hari nanti?

    Aku melihat keliling kalau tiba tiba housemateku datang. Tiada, aku menarik keluar tudung labuhku itu lalu aku perlahan membukanya. Air mani Leman telah kering. Dan bahagian yang kotor tadi terasa keras sedikit. Aku menggigit bibir bawah teringat rasa air maninya walaupun aku cuma terasa sedikit.

    Aku kemudian cepat cepat menyumbat tudung labuhku itu ke dalam mesin basuh itu lalu aku tutup pintu mesin tersebut. Biarkan ia berputar sendiri sekejap lagi. Bahaya... Apa yang aku fikirkan ini?

    Tetapi aku tahu di dalam hatiku, apa yang akan terjadi minggu hadapan...

    **************

    Ustazah Dayana 4. Selangkah Lagi

    Ujian penggal telah berlalu. Dan selama 3 minggu, setiap kali temu janjiku dengan Leman di bilik kaunseling pasti aku akan 'menolongnya' melepaskan air maninya itu. Dan dengan setiap kali itu aku berasa semakin mahukan lebih. Sejak aku sendiri belajar apa itu onani, aku menahan diri sebaik mungkin dari menyentuh diriku sendiri ketika Leman ada. Menahan diri sampailah aku tiba di rumah.

    Hari ini aku terlalu sibuk dengan mesyuarat dan kertas kerja, semua ini kerana Kem SPM Cemerlang yang akan diadakan di dalam sebulan dua nanti. Kami perlu mencari penaja, tempat dan sebagainya. Dan mesyuarat itu meleret sampai ke petang.

    Aku mengeluh perlahan, sedikit penat ketika aku sampai ke kereta Axia ku itu. Beg yang berisi kertas kerja dan kertas contoh peperiksaan lama aku letakkan ke belakang, sebelum aku masuk ke ruang memandu.

    Aku lihat di tingkap, terdapat titis air halus mula jatuh. Hujan ke? Fikirku.

    Aku cepat menutup pintu kereta lalu menghidupkan enjin kereta. Satu persatu kereta cikgu cikgu yang menyertai mesyuarat tadi mula meninggalkan kawasan sekolah. Aku membiarkan aircond menyejukkan kereta itu sedikit dan memanaskan enjin kereta, sebelum aku menekan handbrake lalu pedal mintak dipijak.

    Perlahan membawa kereta Axiaku itu keluar kawasan sekolah, dan mataku terlihat seseorang yang aku kenal, Leman? Sedang berjalan seorang di luar kawasan sekolah. Dan titis halus tadi bertukar semakin kasar.

    Aku perlahan memberhentikan kereta di tepi Leman lalu aku membuka tingkap.

    "Leman! Masuklah! Saya hantar." Kataku. Leman sedikit terkejut, sebelum dia senyum lalu masuk ke dalam keretaku. Beg sandangnya dibuka lalu diletakkan ke bawah.

    "Terima kasih ustazah..." katanya. Aku mengangguk.

    "Kenapa awak balik lambat harini Leman?" Soalku, melihat Leman masih memakai uniform sekolahnya.

    "Oh... Ada perjumpaan Kelab Seni tadi, ustazah..." jawabnya. Aku mengangguk lagi.

    "Eh, rumah awak dekat mana ya?" Soalku. Leman kemudian memberitahuku cara untuk pergi ke rumahnya.

    Hujan semakin lebat, dan aku semakin sukar melihat jalan. Kereta Axiaku itu perlahan memasuki kawasan perumahan teres dua tingkat itu.

    "Depan lagi ustazah..." katanya. Aku pun terus memandu keretaku itu sehingga masuk ke kotak parking berbumbung di sebelah rumah hujung itu.

    "Ini ke rumah awak?" Soalku, menunjukkan kepada rumah di sebelah. Dia mengangguk.

    "Habis... kenapa awak nak saya berhenti dekat sini?" soalku. Dan aku tahu kenapa.

    "Urm... Ustazah... Nak tolong saya tak...?" soalnya sedikit takut takut. Aku menggigit bibir bawah, wajahku terasa hangat mendengar permintaan Leman itu.

    "Awak ada bawak ke sarung tangan harini?" Soalku, memandangkan kami tidak mempunyai temu janji pun harini.

    "Urm... Tak ada ustazah..." jawabnya kesal. Aku tidak tahu mengapa tetapi terasa hatiku sungguh lembut dengan Leman ini. Walaupun dia gatal, tetapi cara dia yang lembut itu membuatkan aku rasa mahu menolongnya. Aku menarik nafas dalam.

    "Urm... Kalau macam tu, takpelah... Keluarkan..." kataku perlahan. Kurang pasti dengan apa yang aku mahu buat. Leman senyum nakal sebelum membuka tali pinggangnya, lalu batang kerasnya itu ditarik keluar, mencanak ke atas dan keras.

    "Erm... Batang awak ni... Kalau tak keras tak jumpa saya tak sah..." kataku sebelum tanganku perlahan mencapai batangnya, tidak berlapik. Kali ini, kulit tapak tanganku bertemu dengan kulit batang Leman yang keras itu, lalu aku genggam perlahan. Dapat aku rasakan panas batangnya itu di tanganku, membuatkan darahku semakin bergelora.

    "Ummm... ustazah..." erang Leman perlahan. Bunyi hujan lebat turun menghentam bumi, dan juga bumbung tempat letak kereta milik ayah Leman itu. Aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, tanpa sedar yang kali ini tangan kananku mula bergerak ke celah pehaku.

    Dan Leman perasan.

    "Urm... Ustazah... Ustazah nak saya tolong ustazah jugak...?" Soalnya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "maksud awak... Awak nak tolong saya... Urm... Onani...?" soalku. Leman mengangguk. Aku menggigit bibir bawah sambil terus mengurut batang Leman itu. Sebahagian daripadaku mahukannya, mahu merasakan bagaimana rasa sentuhan lelaki pada pantatku. Namun aku masih harus menetapkan batas.

    "Urm... B... Baiklah... Tapi kejap... Jangan pandang... Tengok luar..." arahku sambil aku menarik tanganku dari batang keras Leman. Leman sedikit keliru sebelum dia memandang ke luar tingkap, hormat dengan arahanku.

    Aku teringat pertama kali aku meyentuh diriku sendiri, yang aku tak rasa apa sangat ketika berlapikkan dua tiga lapis pakaian. Maka... Kalau aku mahu Leman menolongku, aku perlu menipiskan lapik antara aku dan Leman.

    Tanganku menarik jubahku ke atas sedikit, cukup untuk aku memasukkan tanganku ke dalam, lalu perlahan aku menarik kain innerku, dan juga pantiesku turun hingga bawah lutut. Kini pantatku yang mula basah itu mula berdenyut hanya berlapikkan jubahku yang longgar itu.

    "Dah..." kataku perlahan. Leman memusingkan kembali wajahnya, pada mulanya wajahnya hairan tidak nampak apa apa perubahan padaku, kemudian dia ternampak kain innerku dan pantiesku yang bergulung di betisku. Lalu dia senyum nakal.

    "Ustazah..." Panggilnya. Aku senyum sedikit. Tangannya perlahan mencapai pehaku, diraba sedikit sebelum tangannya perlahan menjalar ke celah pehaku.

    "Ahh... Leman..." Aku mengerang perlahan merasakan tangan Leman di atas tembam pantatku walaupun berlapik itu. Aku menggigit bibir bawah sebelum tanganku mencapai batang keras Leman semula, mengurutnya kembali ke atas dan ke bawah.

    Tangan Leman mula mengurut pantatku itu, bermain di celah bibir pantatku. Sengaja aku buka sedikit pehaku memberi ruang kepada tangannya, sambil tubuhku melentik sedikit di atas kerusi pemandu itu. Sedapnya sentuhan tangan Leman membuatkan aku kurang fokus mengurut batangnya.

    "Ummph... Ustazah..." Leman mengerang kesedapan sambil aku dapat rasakan jarinya terus mengurut pantatku berlapikkan jubah itu. Tanganku yang satu lagi memegang stereng kereta erat, menahan sedap sambil aku sedaya upaya mengurut batang keras Leman di sebelah.

    Aku perasan yang Leman sedang melihat tubuhku yang sedang bernafsu melentik itu. Membuatkan wajahku merah malu.

    "Urmmphh... Leman tengok apa ha..?" Soalku sambil aku terus mengurut, dan menikmati sentuhan dari Leman pada masa yang sama.

    "Urmm... Tengok body ustazah... Mesti ustazah hot bawah jubah dengan tudung labuh ni..." kata Leman. Wajahku terasa hangat, malu dengan penyataan Leman. Aku menggigit bibir bawahku, berfikir hendak menjawab apa sebelum Leman mula menyentuh biji kelentitku.

    "Ahh! Lemann!!" Aku mengerang kesedapan. Leman kemudian bermain di situ lama, membuatkan tubuhku terangkat angkat kesedapan, sehingga aku lupa untuk mengurut batangnya. Nafasku juga semakin berat dan semakin mengikut rentak urutan jemari Leman.

    "Ir...wan! Ahh... Awak pernah buat ke... Sebelum ni? Ahhh!" Aku mengerang kesedapan. Melihat Leman menggeleng disebelahku.

    "Tak pernah, ustazah... Ummphh... Ni... First time..." katanya. Aku menggigit bibir bawah membiarkan jemari Leman mengurut pantatku semakin laju. Aku cuba mengurut batang Leman namun aku langsung tidak boleh fokus kerana sedapnya jemari Leman bermain main di alur pantatku. Dan aku dapat rasakan jubahku mula basah, meresap dengan air pantatku.

    Tiba tiba Leman memegang tanganku yang berada di atas batangnya itu, lalu dia mengurutkan batangnya menggunakan batangku. "Ummphh... Maaf Leman... S... Saya tak tahan... Ahhh... Sedapnya awak mainkan... Ahhh... Patutlah awak nak... ustazah yang urutkan... awak.. Ahhh..." Erangku kesedapan. Membiarkan Leman mengambil alih pergerakan tanganku.

    Tanganku yang tadi di stereng aku tarik sebelum aku masukkan ke bawah tudung labuhku itu, lalu aku ramas buah dadaku semahunya. Membiarkan Leman menontonnya. Aku tahu Leman semakin geram melihat gerak tanganku di bawah tudung labuhku itu, kerana jemarinya semakin laju mengurut pantat tembamku itu.

    Aku dapat dengar nafas Leman semakin berat. Dan aku dapat rasakan mata Leman mula meliar ke tubuhku yang lebih dekat dari biasa itu. Nafasku terlepas penuh nafsu, diringi erangan manja yang hampir tenggelam dek bunyi hentakan air hujan ke bumbung zink parking kereta milik keluarga Leman itu.

    "Ahhhh... Lemannnn~ Lemannn~ Ustazah rasa ustazah nakkk... Ahh Ahh Ahhh!!" Aku mengerang merasakan diriku semakin hampir. Leman melajukan gerakan jarinya, dan walaupun masih berlapikkan jubahku itu, jemari Leman masih dapat aku rasakan, menyentuh dan bermain dengan setiap titik yang membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh Leman!! Ustazah nak pancut!! Pancut!! Urmmmphhhhh!!!" Aku mengerang kuat sambil aku memegang kembali stereng, nafasku berat dan pehaku mengepit tangan Leman di celah itu, sebelum tubuhku terangkat di tempat duduk pemandu itu, membawa pantatku klimaks hasil daripada tangan Leman.

    Leman memperlahankan urutan, membiarkan aku klimaks semahunya sebelum dia menarik tangannya. Aku menarik nafas dalam, cuba menenangkan kembali diriku setelah mendapat klimaks pertama daripada seorang lelaki. Aku menggigit bibir bawahku sebelum aku mula kembali mengurut batang Leman. Kini giliran Leman pula.

    "Ummphh... Ustazah... Ahhh... Sedapnya tangan Ustazah... Ahhh..." Leman mengerang kesedapan. Aku dapat melihat matanya masih mengintai tubuhku, aku membiarkan sahaja, malah, aku sengaja menarik tudung labuhku sedikit, membuatkan kain tudung labuh itu mengetat di dadaku, memberi bentuk bulat buah dadaku. Dan aku tahu Leman sangat suka melihatnya.

    Batangnya berdenyut semakin kuat.

    "Ummphh... Leman suka tengok buah dada ustazah ye...?" Soalku sedikit nakal. Leman mengangguk. Aku mengetatkan sedikit genggamanku di batang Leman lalu ku urut ke atas dan ke bawah semakin laju. Air mazinya mula meleleh di tanganku.

    "Ummphh... Ustazah... Leman nak... Nak pegang boleh...?" Soal Leman. Matanya masih ke arah buah dadaku. Aku menggigit bibir bawahku. Aku baru sahaja klimaks dari sentuhan dia, apalah sangat dipegang. Fikirku, dengan logik itu, aku mengangguk.

    Leman perlahan memusingkan tubuhnya sedikit sebelum mencapai buah dadaku, diramasnya perlahan di atas tudung labuhku itu, dan aku tahu walaupun berlapik tudung, jubah dan braku di bawah, wajah Leman menunjukkan yang dia puas akhirnya dapat menyentuh buah dada yang ditatapnya selama ini.

    "Ummphh... Ustazah... Saya dah agak besar... Tapi tak sangka... Besar sampai... Macam ni... Ummphhh..." Erang Leman kesedapan. Tangannya meramas lembut buah dadaku, membuatkan aku juga mengerang kesedapan.

    Wajahku bertukar merah dipuji Leman sebegitu, Mungkin hikmah bertudung labuh, ia dapat menyembunyikan bentuk tubuh sebenar seorang perempuan.

    Aku melajukan urutan, dan aku dapat rasakan ramas tangan Leman ke buah dadaku semakin kasar sedikit, sebelum dia kembali bersandar. Namun tangannya memegang pula pehaku, lalu diusap dan diramas sedikit dengan batangnya yang semakin berdenyut kuat.

    Alamak!!! Dia dah nak pancut!!

    Aku tidak memakai sarung tangan maka aku tidak boleh memayung kepala batangnya seperti biasa. Dan aku tidak sempat untuk menggunakan tudung labuhku kerana habislah kalau ia habis kotor, nanti housematesku akan nampak ketika aku pulang nanti!!

    "Ahhhh ustazahhhh... Saya dah nak pancut! Ummph!!" Erangan dan kata kata Leman itu membuatkan aku hilang arah, kerana aku tahu aku tidak boleh membiarkan Leman memancut ke dalam keretaku itu.

    "Ustazaaah!! Ustazaaaah!!!" Leman mengerang semakin hampir, dengan itu aku membuat keputusan drastik, aku cepat cepat menurunkan kepalaku lalu aku menyumbat kepala batang Leman ke dalam mulutku, sebelum aku terus mengurut batang Leman laju.

    "Ustazah!! Arghhh!!" Leman mengerang terkejut dan kesedapan dengan aksiku itu, lalu dia memancut mancutkan air maninya ke dalam mulutku. Kepalaku tersentak sedikit, terkejut dengan kuatnya das tembakan air maninya ke dalam mulutku, sambil aku mengetatkan bibirku di keliling kepala batangnya, dan membiarkan Leman memenuhkan mulutku dengan air maninya itu.

    Nafas Leman tersekat dengan setiap pancutan, sebelum pancutannya menjadi perlahan Aku terus membiarkan air maninya itu bertakung di dalam mulutku. Setelah pasti yang batangnya sudah berhenti memancut, aku perlahan menarik batangnya keluar dari mulutku, sambil mengetatkan bibirku, tidak mahu air maninya kembali meleleh ke batangnya.

    Aku menarik kepalaku lalu mengelap sedikit yang meleleh di bibirku. Aku membuka mulutku lalu menunjukkan air mani Leman yang bertakung di mulutku itu.

    "Akkk uaaa aaaa maaaa iiiii?" soalku. Gerak lidahku ketika aku berkata itu membuatkan aku seolah bermain dengan air maninya itu di dalam mulutku.

    Leman cuba melihat keliling, kalau kalau ada benda yang boleh aku buang air maninya sebelum dia kembali melihatku.

    "Urm... Kalau ustazah telan...?" soalnya. Mataku membulat sedikit. Air maninya yang bertakung itu terasa semakin ingin meleleh ke bibir. Dengan itu aku perlahan menutup bibir, sebelum aku menelan sedikit, demi sedikit air maninya yang pekat itu. Aku dapat rasakan pekatnya melalui tekakku. Aku terus telan sehingga habis air mani Leman itu aku telan.

    Kemudian aku perlahan membuka mulutku. Menunjukkan mulutku yang kini kosong itu. Leman senyum nakal. "Terima kasih, ustazah..." katanya

    Aku mengangguk. Perlahan Leman menyimpan kembali batangnya ke dalam seluar, begnya diambil lalu pintu dibuka. "Urm... Lusa ni kita buat macam ni lagi boleh?" soalnya. Wajahku bertukar merah.

    "Tengok nanti macam mana..." Jawabku. Leman senyum nakal sebelum keluar dan menutup kembali pintu kereta sebelum berjalan masuk ke halaman rumahnya yang bersambung itu. Dibasahi sedikit hujan yang lebat itu sebelum dia masuk ke dalam rumah dari pintu tepi.

    Aku masih dapat rasakan sisa lekit pekat di dalam mulutku itu. Lalau perlahan aku tarik kembali inner kain dan seluar dalamku, memakainya kembali. Sebelum aku menarik nafas dalam dan mula mengundurkan kereta, menghala ke rumahku.

    **************

    Nafas ditarik dalam. Aku menggigit bibir bawah. Wajahku merah. Aku menarik keluar jemariku dari dalam seluar. Basah. Masih teringat mainan jari Leman ke pantatku siang tadi. Dan aku masih ingat rasa air mani Leman di dalam mulutku. Entah mengapa, aku rasa... Puas...?

    Aku perlahan menolak diriku bangun dari katil lalu menarik nafas dalam. Sedar yang aku sudah mula ketagih seperti Leman. Walhal sepatutnya aku yang menolongnya. Aku menggigit bibir bawah. Tahu kalau begini terus, tak lama lagi hampir semua minit aksi di dalam filem lucah yang telah aku tonton akan aku lakukan bersama Leman. 1

    Aku menolak diriku bangun dan tiba tiba Iphone6 ku berbunyi. Mesej masuk. Aku mengambil Iphoneku itu lalu aku buka.

    Leman?

    Aku membuka mesej dan Leman menghantar beberapa gif atau gambar bergerak yang membuatkan wajahku kembali merah dan mataku membulat.

    Gif pertama, Seorang wanita menggunakan buah dadanya mengepit batang seorang lelaki lalu diurut ke atas dan ke bawah. 1

    Gif kedua, seorang wanita menghisap batang si lelaki dengan rakus.

    Dan gif ketiga...

    Seorang wanita menggeselkan pantatnya ke batang si lelaki tanpa memasukkannya.

    Dengan itu satu lagi mesej masuk dari Leman.

    Kalau ustazah sudi... Saya nak buat semua ni dengan ustazah... katanya memancing. 1

    Aku meletakkan Iphone6 ku itu ke bawah. Aku mula berjalan keliling bilikku itu memikirkan betapa jauh telah aku jatuh. Aku tak sepatutnya berbuat begini. Aku adalah gurunya!! Dan lebih lebih lagi, ustazah!!!

    Aku memarahi diriku sendiriku dalam kepala, namun nafsu dan tubuhku seolah berbunga, gembira. Aku mengeluh perlahan, tahu yang aku telah dan akan tewas sekali lagi di dalam nafsu.

    Dan tanpa sedar, kepalaku mula merancang bagaimana hendak melakukan semua itu bersama Leman.

    ***************

    Ustazah Dayana 3. Hadiah Dari Leman

    "Urm... Ustazah, saya tahu saya tak patut tanya ni, tapi... Leman tu... Kenapa ya?" Soal Cikgu Suraya ketika kami sedang makan tengahari bersama. Kepalaku terangkat dari mee goreng yang aku makan. Tahu yang aku tidak boleh memberitahunya.

    "Saya bukan taknak share, cikgu... Tapi... Bukak aib dia nanti..." dan juga aib aku. Aku menambah di dalam kepala. Yelah, aku pasti tiada di dalam buku teks mana mana kaedah kaunseling yang mengatakan seorang kaunselor sepatutnya mengurut batang pelajarnya! Lebih lebih lagi seorang ustazah! Fikirku.

    Cikgu Suraya mengangguk. "Okayla macamtu... Ustazah okay je kan handle kes dia?" Soal Cikgu Suraya lagi. "Setakat ni, okay lagi... Syukur..." Kataku. Cikgu Suraya mengangguk.

    "Baguslah kalau begitu..."

    ************

    Appointment Leman dan hari aku bertugas di Bilik Kaunseling adalah lagi tiga hari. Guideline kaunseling pun mengatakan yang harus ada jarak antara sesi kaunseling. Namun selepas kelas Pendidikan Islamku, sekali lagi Leman datang menemuiku.

    "Ustazah... Saya nak cakap sikit boleh?" Soalnya. Aku mengangguk. "Cakaplah..."

    "Saya nak jumpa ustazah lepas sekolah boleh?" Aku mengangguk. "Tapi pasal apa ya...?" Soalku, separuh diriku berharap tentang ketagihannya itu, separuh lagi berharap betul kerana pelajaran.

    "Urm... Tentang tu..." Katanya. Aku tahu betul tentang apa. "Okay... Tapi harini Ustazah ada dekat bilik guru panitia Pendidikan Islam... Awak datang sana ya...?"

    Leman mengangguk sebelum berfikir sesuatu. Bilik guru panitia Islam terletak bersebelahan dengan surau sekolah. Dan seperti bilik guru utama, ianya mempunyai beberapa meja di dalam satu bilik yang agak besar, dan semestinya, kami berkongsi. Ketua panitia pun mejanya ada bersama kami.

    "Maksudnya... Tak boleh lah kita nak..." Leman membiarkan ayatnya tergantung. Adakah itu niat asalnya? Mahukan aku 'menolong'nya lagi?

    "Urm... Haah... Jadi hari ini bolehla kita focus..." Aku senyum sebelum berjalan meninggalkan Leman yang sedikit kecewa itu.

    ***********

    Aku dan Ustazah Huda sedang berbincang mengenai tajuk yang akan dimasukkan di dalam peperiksaan pertengahan tahun nanti. Tahun ini giliran Ustazah Huda untuk menyediakannya. Dan dia perlu tahu progress setiap kelas, telah sampai bab yang mana, supaya tiada tajuk yang dimasukkan nanti belum dipelajari pelajar pelajar.

    Tiba tiba telefon bimbitnya berdering.

    "Kejap ye, ustazah..." Aku mengangguk. Ustazah Huda berkata di telefon. Oleh kerana aku cuma mendengar separuh perbualan, aku tidak membuat konklusi. Tidak lama, Ustazah Huda meletakkan panggilan.

    "Alamak... Suami saya tak dapat ambil anak saya dari sekolah hari ini... Boleh kita sambung nanti? Saya ni kalau dah balik ni memang tak datang dah..." Katanya dengan wajah kesal.

    "Eh, ustazah... Takpe takpe... Pergilah ambil anak ustazah tu... Kalau nak bincang kat whatsapp pun boleh..." Kataku.

    Masih dengan rasa bersalah, Ustazah Huda mula mengemas barangnya, lalu beg galas diangkat.

    "Saya pergi dulu ya..? Asslamualaikum..." Diberi salam. Aku menjawab salam sambil sedikit melambai, sebelum kembali melangkah ke mejaku.

    Bilik guru panitia Pendidikan Islam itu terasa sedikit senyap, aku angkat kepala dari meja dan melihat keliling. Jam menunjukkan pukul 2 petang...

    Ustazah Huda sudah pulang dan tidak akan datang lagi untuk hari ini.

    Ustaz Azmi MC.

    Ustazah Syazwani mengajar nasyid di dewan sehingga Asar.

    Dan Ustazah Hawa menghadiri jemputan ceramah di sekolah lain.

    Tinggal aku seorang sahajakah?

    *****************

    Sedang aku sibuk menyemak kerja rumah pelajarku, terdengar ketuk di pintu. Aku menolak diriku bangun lalu membuka pintu, Leman. Aku terlalu sibuk menyiapkan kerjaku yang aku hampir lupa Leman hendak datang.

    "Masuklah..." Kataku. Leman perlahan membuka kasut putihnya itu sebelum menapak masuk ke dalam bilik guru panitia Pendidikan Islam itu. Aku menutup pintu dan entah mengapa, aku menguncinya.

    Aku membawa Leman ke mejaku, aku duduk di kerusiku dan Leman duduk di kerusi Ustazah Hawa, meja sebelahku yang ditarik sedikit.

    "Jadi... Awak nak cakap apa...?" Soalku sambil menyiapkan sedikit lagi sesi menanda.

    "Urm... Kan haritu Ustazah... tolong saya...?" soalnya. Wajahku bertukar merah mengangguk. "Ummm... Kenapa?"

    "Saya.... Saya tak boleh lupa, ustazah... Boleh ustazah... Tolong saya lagi...?" Soalnya sedikit takut. Mungkin kerana di mana kami berada sekarang. Dan mungkin takut kalau aku marah, kerana dia mula meminta.

    "Leman... Hurm... Saya rasa saya tak boleh... Kalau... Kalau awak nak buat sendiri, buatlah... Tapi saya tak boleh tolong... Awak ingatkan apa jadi kat tudung labuh saya haritu..." Kataku.

    "Ingat,ustazah... Sebab tu harini..." Leman membawa keluar satu beg kertas yang dibawanya tadi. Aku tidak perasan. Satu bungkusan plastic lutsinar dibawa keluar.

    "Saya bawa ni untuk ustazah... Sebagai ganti..." katanya. Aku perlahan mengambil bungkusan plastic itu lalu aku lihat isinya. Tudung? Dan dari gayanya nampak seperti tudung yang biasa aku pakai.

    "Er... Leman... Saya tak suruh pun awak ganti..." Kataku mula serba salah.

    "Eh tak, saya ikhlas..." jawabnya. Aku menggigit bibir bawah. Terasa serba salah... Mungkin aku patut melakukannya walaupun di sini. Untuk membalas budinya, dan membuang rasa bersalah ini.

    "Urm... Kalau macam tu, saya... Saya tolong..." katanya. Perlahan aku membawa tanganku ke bawah tudung labuhku itu.

    "Eh ustazah... Jangan guna tudung ustazah... Saya... Saya rasa bersalah buat ustazah susah... kotor semua..." katanya.

    "Urm... Habistu... saya tak boleh sentuh awak..." kataku.

    Leman perlahan membawa keluar satu lagi plastic sedikit panjang, lalu diberikan kepadaku.

    "Ni... sarung tangan muslimah...?" Soalku. Aku jarang memakai sarung tangan ini, kerana biasanya sarung tangan ini dipakai oleh muslimah yang kerjanya mempunyai potensi bersentuhan tangan dengan lelaki lain, ataupun mereka yang berpurdah dan mahu melengkapkan imej mereka.

    Leman mengangguk.

    "Sebab harganya murah... Boleh buang je... Tak payah ustazah nak basuh..." Aku menggigit bibir bawah. Perlahan aku membuka plastik itu, dan pada waktu yang sama, Leman mula membuka seluarnya. Nafasku menjadi semakin berat.

    Sarung tangan yang sedikit nipis itu aku sarungkan, membalut tanganku. Siap kedua duanya, aku melihat ke arah mata Leman yang sudah bersedia. Batangnya sudah mencanak ke atas keras. Aku menggigit bibir bawah sebelum perlahan tanganku yang berbalut sarung tangan muslimah hitam itu menggenggam batang Leman.

    "Ummph... Ustazah..." Leman mengerang lembut. Aku mengurut batangnya semakin laju, dan aku pusing pusingkan tanganku seperti hari itu. Aku dapat rasakan batangnya tebal dan hangat di dalam tanganku itu. Dan tak lama, air mazinya mula meleleh keluar.

    "Ummm... Leman... Awak... Awak terbayang ustazah buat apa bila awak teringat ustazah tu...?" Soalku sambil terus mengurut.

    "Ummphh... Saya... Saya terbayang ustazah melancap... Depan saya... Ahh..." erangnya penuh nafsu. Aku menggigit bibir bawah. Terus mengurut.

    "Tapi... ustazah tak pernah melan... urm... onani..." kataku. Entah mengapa perkataan onani itu masih terlalu lucah untukku, walaupun aku sendiri yang sedang melakukan ia kepada pelajarku.

    Batangnya berdenyut semakin kuat di dalam tanganku. Lutut kami semakin hampir bertemu. Leman menyandarkan tubuhnya ke kerusi dan aku tunduk sedikit.

    "Ummphh... Ustazah cubalah... Ahh..." cadang Leman. Aku tidak menjawab, cuma melajukan sedikit urutan batangnya itu.

    Aku teringat apa yang terjadi minggu lepas.

    "Leman... Nak... Nak pancut bagitau ustazah ye...?" Leman mengangguk laju. Aku terus mengurut dan mengurut batang Leman yang keras dan berdenyut itu. Kelihatan air mazinya mula meleleh dari lubang di kepalanya. Aku sengaja menggunakan ibu jariku, bermain dengan air mazinya sedikit sambil aku terus mengurut dari dasar ke kepala.

    "Ahhh... Ustazah... Ummphh... Sedapnya tangan ustazah... Ummphhh..." Leman mengerang kesedapan. Aku menggigit bibir bawah, terasa sedikit malu walaupun bangga juga.

    "Ummphh... Kalau ustazah tak pakai... sarung tangan... umphh... mesti lagi sedap..." pancing Leman. Aku senyum sedikit.

    "Mana boleh, Leman... Ummphh..." Kataku. Leman cuma senyum sedikit kecewa. Kerana dia tahu aku mahu mengurut batangnya inipun sudah terlalu baik.

    "Ummmph... Ustazah... Ahhh... Saya rasa saya dah nak pancut... Ummphh..." Leman mengerang kesedapan. Kali ini aku sudah siap sedia. Aku mengambil tanganku yang satu lagi lalu aku memayung kepala batang itu dengan tapak tanganku. Aku melajukan urutan sambil aku menggigit bibir bawah. Menantikan.

    "Ahhh... Ustazahh... Ustazah!!!" Leman mengerang kesedapan dan aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat di dalam tanganku, sebelum kepala batangnya mula memancut mancutkan air maninya ke tapak tanganku yang berbalut sarung tangan itu.

    "Ahh... Leman... Banyaknya..." kataku. Aku terus mengurut dan mengurut, mengeluarkan setiap titis air maninya dan aku biarkan air maninya meleleh ke tanganku. Setelah air maninya berhenti menembak, dan hanya meleleh, aku tarik tanganku yang memayungi tadi sambil terus mengurut. Aku lihat tapak tanganku yang kini dipenuhi air mani pekat melekit Leman itu.

    "Ummphh... Ustazah... Ahhh..." Erang Leman kesedapan sambil aku terus mengurut batangnya itu. Setelah pasti yang air mani pekatnya itu berhenti, aku mula mengelap air maninya yang meleleh itu dengan jariku yang mana bersih, membersihkan batangnya itu.

    Leman menggigit bibir bawah, melihat ustazahnya mengelap ngelap air maninya yang meleleh itu. Aku gigit bibir bawahku perlahan sambil aku menarik tubuhku ke belakang. Tanganku yang kini penuh dengan air mani Leman itu aku lihat, entah mengapa jariku bermain main sedikit, seronok melihat air mani yang pekat itu.

    Leman mula menarik seluarnya kembali, juga menarik diriku daripada air mani tadi.

    "Urm... Terima kasih, ustazah..." katanya sebelum bangun.

    Aku mengangguk perlahan. Berfikir bagaimana aku hendak membuang sarung tangan ini. Sedang Leman berjalan keluar, Leman berpaling memandangku sebentar.

    "Boleh saya dapat number ustazah?"

    **********************

    11pm. Ketika itu aku sedang bersiap siap untuk tidur. Aku memakai tshirt nipis lengan panjang, tanpa bra. Dan juga seluar panjang track cotton bersama panties nipis. Aku baru sahaja menutup lampu apabila Iphone6ku vibrate. Tanda mesej masuk.

    Aku baring sambil mengambil Iphone6 tadi. Kunci dibuka dan aku berasa sedikit aneh, number yang menghantar whatsapp kepadaku tidak aku kenali. Sehinggalah aku membuka isi whatsapp.

    Satu link.

    Untuk ustazah

    Tahulah aku siapa. Leman. Aku perlahan membuka link tersebut, dan link itu membawa aku ke lawan web lucah Leman tempoh hari, Cuma video kali ini berbeza. Hanya ada seorang wanita. Pada mulanya video itu hanya menunjukkan wanita tersebut menunjuk nunjukkan tubuhnya kepada kamera dengan wajah nakal, sebelum wanita itu duduk, dan tangannya perlahan meraba pantatnya.

    Mataku membulat melihat. Jadi... Ini ke bagaimana perempuan onani? Fikirku.

    Tubuh si wanita lucah itu melentik lentik kesedapan. Nasiblah aku memakai earphone sebelum memainkan video tadi, terdengar erangan penuh nafsu sambil jemarinya bermain main dengan bibir pantatnya, dan dari posisi jarinya, biji kelentitnya juga.

    Nafasku terasa semakin berat, dan tanpa sedar, tanganku perlahan bergerak ke celah pehaku yang berdenyut itu.

    Mataku terus melihat si wanita tadi. Matanya penuh berahi memandang ke kamera, dengan tangannya yang satu lagi meramas buah dadanya sendiri. Aku menggigit bibir bawah. Tanganku perlahan mengusap pantatku di luar seluarku itu.

    "Ahh..." Aku mengerang lembut. Terasa sedap. Tanganku mula mengusap pantatku ke bawah dan ke atas, seperti yang pelakon lucah itu mainkan. Nafasku semakin berat. Tanpa sedar aku mula menekan nekankan pantatku ke tanganku itu. Mahukan lagi.

    Aku kemudian meletakkan Iphone6 aku itu ke tepi, sebelum tanganku mula masuk ke dalam seluarku. Aku perlahan mengurut bibir pantatku yang dah basah itu. Ke atas dan ke bawah, sambil tanganku yang satu lagi meramas buah dadaku perlahan. Tubuhku melentik kesedapan dengan telingaku masih mendengar erangan wanita tadi.

    "Ummmphh... Ummphhh..." Aku mengerang lagi, cuba untuk tidak terlalu kuat kerana housemates ku ada. Takut jika mereka terdengar perbuatan lucahku itu. Kemudian jemariku mula bermain biji kelentitku, menggentelkan dia laju, membuatkan nafasku semakin erat dan berat.

    "Ahh~ Ahh~~ Ahh~" Aku mengerang perlahan. Tanganku yang satu lagi perlahan masuk ke dalam bajuku, lalu aku ramas buah dadaku itu geram. Tubuhku melentik lentik di atas katilku itu, kesedapan.

    Aku tidak tahu berapa lama aku mengurut pantatku yang basah itu, dan aku tidak perasan entah bila video berdurasi 6 minit 23 saat itu habis. Namun aku masih mengurut semakin laju, nafasku semakin kuat, dan tubuhku semakin berombak.

    Aku... Dah nak pancut ke???

    Dan tubuhku menjawab persoalanku itu.

    Aku mengenggam buah dadaku ketat sambil tanganku melajukan urutan. Dan tiba tiba tubuh terasa kejang sedikit dengan pantatku yang terasa seolah olah meletup di dalam nikmat, aku dapat rasakan pantatku memancut mancut air pantat jernih di dalam pantatku, dan pantatku berdenyut kuat, merasakan air pantatku mula meleleh keluar laju. 3

    "Ahhhh!! Ummmphhh!!!" Aku mengerang kesedapan. Tubuhku melentik tinggi kesedapan sambil aku menutup pantatku dengan tanganku itu, membiarkan ia terus pancut dan pancut.

    Nafasku yang berombak berat tadi mula tenang bersama dengan kemutan pantatku yang semakin perlahan. Aku menggigit bibir bawah sebelum aku menarik tanganku dari dalam seluar. Aku lihat air pancutku di jemariku. Jernih dan melekit walau tidak sepekat air mani Leman. Aku menggigit bibir bawah.

    Tiba tiba Iphone6ku vibrate sekali lagi. Leman.

    Ustazah dah tengok...?

    Menggunakan tangan yang satu lagi, aku menaip.

    Dah.

    Jawabku pendek. Kerana aku tahu aku tak sepatutnya mengadakan hubungan di luar kelas. Lebih lebih lagi kerana ianya bukan kerana pendidikan atau untuk menolong Leman.

    Ustazah dah try...?

    Aku menggigit bawah, tidak pasti apa yang harus aku jawab. Tetapi jemariku perlahan copy jawapanku tadi, lalu aku hantar kepada Leman.

    Dah.

    Smiley Leman yang dihantar selepas itu aku abaikan, sebelum membawa diri tidur kepuasan. Sekarang faham, mengapa Leman begitu ketagih...

    Ustazah Dayana 6. Terlanjur Nafsu

    Minggu yang mendatang sangat sibuk bagiku. Beberapa hari aku balik lewat untuk menyiapkan kertas kerja dan memastikan semua persiapan berjalan dengan lancar untuk Kem Cemerlang SPM itu. Terima kasih kepada sponsor, kami telah diberikan dewan hotel 4 bintang di Kuala Lumpur untuk mengadakan kem cemerlang ini bersama dengan cukup bilik untuk semua pelajar yang berjumlah di dalam 60 orang itu.

    Bagi para guru, kami diberikan sebuah bilik untuk dikongsi dua orang. Aku dan Ustazah Hani sepatutnya berkongsi bilik. Tetapi oleh kerana rumah ustazah Hani kebetulan sangat berdekatan dengan hotel, Ustazah Hani mengambil keputusan untuk berulang alik sahaja.

    Hari pertama dan kedua Kem Cemerlang itu berlalu seperti biasa, oleh kerana aku perlu menguruskan penceramah jemputan, aku sedikit sibuk sehingga mereka pulang. Dan aku hanya dapat melihat Leman dari jauh. Entah mengapa, kalau dikira pangkat, umurku yang 24 tahun ini merupakan kakak kepada Leman yang berada di Tingkatan 5.

    Tetapi...

    Aku menarik nafas dalam.

    Setelah memastikan dewan yang digunakan itu kemas dan sedia untuk digunakan esok, untuk hari terakhir, aku melangkah keluar dari dewan. Mataku mencari Leman kerana pelajar pelajar sendiri yang membantu untuk mengemas tadi. Mungkin Leman telah pulang ke bilik? Atau lepak bersama rakannya?

    Aku menggigit bibir bawah, terasa bersalah kerana mempunyai perasaan begini terhadap Leman. Ya, pantatku berdenyut perlahan meminta lagi apa yang dilakukan dengan Leman minggu lepas, namun bukan hanya pantatku yang berdenyut, hatiku juga seolah olah merindukan pelajarku itu. Aku menggeleng kepalaku cuba mengeluarkan Leman dari kepalaku sebelum aku menuju ke bilikku. 3

    Sejam kemudian, aku keluar dari bilik air hotel itu lalu aku mengelap tubuhku kering. Baru sahaja aku mencapai Tshirtku, Iphone6 ku bervibrate. Perlahan aku mengambilnya dan melihat nama si penghantar mesej.

    Leman

    Ustazah dah tidur?

    Aku menggigit bibir bawahku perlahan membalas.

    Belum, kenapa Leman?

    Tak lama, Leman membalas kembali.

    Urm... Nak minta ustazah tolong...? Harini kan sepatutnya hari kaunseling... Saya dah buat apa yang ustazah minta... Tak tengok cerita lucah... Tak onani...

    Aku membaca mesejnya itu lalu aku letakkan Iphone6ku kembali. Wajahku bertukar merah.

    "Dayana... Dayana... Macam mana ni...?" Aku menarik nafas dalam bercakap sendiri. Walaupun kepalaku cuba berfikir apa yang patut aku lakukan, namun dalam hatiku aku tahu apa yang aku mahukan. Iphone6 ku itu aku capai kembali.

    403. Datang dalam lagi satu jam. Mesej ustazah bila kamu dah sampai level 4.

    Aku tidak menunggu jawapan Leman lalu aku letakkan Iphone6 ku itu ke atas katil. Perlahan aku menarik luggage kecilku dan aku gali pakaikan yang paling bawah. Yang telah aku sediakan jika perkara ini akan terjadi. Di dalam hatiku aku berasa malu, kerana mengharapkan perkara ini akan berlaku.

    Dayana... Apa dah jadi dengan aku ni?

    *******************

    Aku memeriksa diriku sekali di hadapan cermin. Tudung labuhku seperti biasa, menutup hampir ke paras pinggang. Di bawah, aku memakai jubah hitam kosong biasa berbatukan manik manik kecil biru daripada dada hinggang ke pinggang, kebanyakannya terlindung oleh tudung labuhku, manakala di tangan jubah itu juga terdapat manik manik biru yang membentuk corak ombak kecil.

    Aku menggigit bibir bawah, entah mengapa. Aku memakai make up nipis seperti yang aku biasa pakai ke kelas, bersama lipstik merah jambu lembut yang kena dengan kulit wajahku yang cerah itu.

    Tiba tiba, Iphone6ku bervibrate.

    Ustazah, saya dekat depan lif.

    Aku perlahan melangkah ke pintu dan membuka pintu sedikit.

    Dah, masuk je. Jangan ketuk.

    Aku tidak mahu kalau jiran jiran bilikku mendengar ada orang datang ke bilikku. Aku menarik nafas dalam. Tak lama, aku mendengar langkah dari luar, pintu ditolak lalu Leman masuk ke dalam. Wajahku bertukar merah dan aku dapat menghidu bau wangi sabun dari Leman. Mesti dia pun baru lepas mandi, fikirku.

    Aku perlahan menutup pintu bilik hotel itu rapat.

    "A... Assalamualaikum ustazah..." tegur Leman memberi salam.

    "Walaikumsalam Leman... Urm... Masuklah..." kataku, mempelawanya masuk ke ruang bilik tidur yang mempunyai katil queen size itu. Leman perlahan mengambil duduk di bucu katil sebelum aku menyertainya di sebelah.

    "Jadi... Macam mana kem cemerlang ni? Leman rasa okay tak?" soalku. Leman mengangguk. "Okay... Semua penceramah best best... Faham..."jawab Leman. Aku mengangguk.

    "Baguslah... Urm... Betul ke kamu tak onani atau... Tengok video lucah minggu ni?" Soalku kepada Leman. Leman mengangguk. "Betul ustazah... Apa yang ustazah buat minggu lepas, buat saya rasa nak lagi... Urm... Dan saya sanggup tinggalkan benda benda tu demi ustazah..." jawabnya.

    Wajahku bertukar merah mendengar ayatnya itu. Aku menggigit bibir bawah. Melihat bonjol seluarnya yang sudah mengeras itu. Aku senyum nakal sedikit sebelum aku perlahan turun melutut ke celah kakinya. Biasanya Leman yang akan mengeluarkan batangnya, namun hari ini aku ingin melakukan untukknya.

    Perlahan tanganku mencapai tali pinggangnya, aku buka. Kemudian aku buka kamcing seluarnya itu lalu aku tarik zipnya ke bawah. Leman melihat sahaja perlakuan ustazahnya itu. Selepas itu, perlahan aku menarik seluarnya ke bawah hingga ke buku lali, meninggalkan bonjol Leman tadi hanya bertutupkan boxer kecilnya.

    Aku menggigit bibir bawah sebelum tanganku menarik turun boxernya itu juga, mendedahkan batang Leman yang keras padat itu untuk tatapan mataku.

    "Urm... Keras sejak bila ni Leman...?" soalku. Wajah Leman bertukar merah sedikit.

    "Er... Sejak... Sejak on the way tadi, ustazah..." jawab Leman. Aku menggigit bibir bawah perlahan sebelum aku mencapai batangnya, lalu aku urut ke atas dan ke bawah perlahan, merasakan batang panas beruratnya di dalam tanganku.

    "Ummphh... Ustazah...." Erang Leman. Kemudian perlahan aku turunkan wajahku, sebelum bibirku yang lembut ini mengucup kepala batang Leman. Aku kucup kepala batangnya, kemudian aku turunkan bibirku ke tepi, mengucup urat urat Leman yang timbul, sambil aku terus mengurut batangnya ke atas dan ke bawah.

    Kemudian, perlahan, aku masukkan batangnya ke dalam mulutku, aku hisap perlahan. Lidahku mula menjilat jilat batang keras Leman di dalam mulutku itu, sedang mata bulatku melihat ke atas ke wajah Leman yang seolah masih tidak percaya, yang ustazahnya yang bertudung labuh melutut di bawah dengan batangnya di dalam mulutku.

    Aku mula menggerakkan kepalaku ke atas dan ke bawah, memasukkan dan mengeluarkan batang Leman dari mulutku berulang kali, memberinya nikmat kesedapan dari mulutku dan lidahku. Sambil aku terus mengurut dasar batangnya yang berurat keras timbul itu.

    "Ahhh... Ustazah Dayana..." Leman mengerang kesedapan. Aku mahukan dia lebih sedap daripada ini. Perlahan aku tarik batangnya keluar. Aku jilat sedikit dari dasar batangnya terus ke kepalanya. Sambil aku urut batangnya ke atas dan ke bawah. Aku suka melihat Leman bernafsu begitu. Mengapa? Jujur aku tidak tahu.

    Aku senyum nakal sebelum aku memasukkan tanganku ke bawah tudung labuhku itu. Hari ini, sengaja aku pilih jubah yang zipnya dari atas dada sehingga tengah dadaku. Aku tarik turun lalu aku keluarkan kedua dua buah dadaku, masih terlindung di bawah tudung labuhku. Aku menggigit bibir bawah sebelum aku menundukkan tubuhku, lalu aku masukkan batang keras Leman itu ke bawah tudung labuhku itu.

    "Ummphh... Ustazah..." erang Leman. Tahu apa yang akan mendatang. Aku perlahan kepitkan batangnya ke celah buah dadaku. Aku ramas buah dadaku perlahan di bawah tudung, sebelum aku mula menggerakkan batangku ke atas dan ke bawah, sambil aku senyum nakal kepada pelajarku Leman itu.

    "Um... Leman suka macam ni...? Leman suka bila ustazah kepit batang keras Leman macam ni...?" soalku manja. Leman mengangguk. "Ahhh... suka sangat ustazah... Ummphhh... Sedapnya ustazah..." Erangnya kesedapan. Aku menggigit bibir bawah sambil aku melajukan dayungan ke atas dan ke bawah. Buah dadaku aku kepit semahunya dan sekali sekala sengaja aku gomol gomolkan buah dada gebu montokku itu ke batangnya, memberi erang lebih daripada Leman.

    Leman menggenggam cadar katil erat, menahan sedap, dan aku dapat rasakan batangnya berdenyut panas di celah buah dadaku yang bulat itu. Nafasnya dan nafasku semakin laju. Aku melajukan lagi dayugan buah dadaku itu ke atas dan ke bawah, sambil jemariku meramas ramas buah dadaku itu.

    "Ummphh... Ustazah..." Leman mengerang penuh berahi. "Ummm.... Ustazah... S.... Saya nak... Saya nak gesel dekat punggung ustazah pulak... Urm... Boleh?" Soalnya perlahan. Mataku membulat sedikit sebelum wajahku bertukar merah mendengarnya. Aku senyum nakal sedikit sebelum mengangguk. "Boleh, Leman... Awak nak buat macam mana?" soalku manja sambil aku meneruskan menggeselkan buah dadaku ke batang keras Leman itu.

    "Urm... Ustazah berdiri..." Katanya. Aku mengangguk sebelum aku mendayung sedikit lagi. Lalu aku menarik batang Leman keluar dari tudung labuhku itu sebelum menolak diriku berdiri. Terasa jubahku yang longgar kerana zip yang aku buka tadi seolah ingin terlucut, lalu aku zip semula. Leman perlahan bangun sebelum tangannya memegang pinggangku. Mata kami bertemu. Aku senyum malu.

    Perlahan, Leman memusingkan tubuhku yang kini menghadap meja kecil hotel itu. Aku sengaja menonggek sedikit, mengeluarkan punggungku untuk pelajarku itu. Leman kemudian tidak menunggu lama, sebelum meletakkan batang kerasnya ke celah daging punggungku yang berlapik jubahku itu. Namun aku dapat rasakan kerasnya dan padatnya batangnya itu di celah daging punggungku.

    "Ahhh... ustazah..." Leman mengerang perlahan. Dia mula mendayung, menggeselkan batangnya ke atas dan ke bawah, membenamkan batangnya ke celah daging punggungku itu. Dan perlahan, tangan Leman mula naik dari pinggang, ke buah dadaku di luar jubahku itu. Diramas perlahan buah dadaku yang montok bulat itu, sambil menggeselkan batangnya ke buah dadaku.

    "Ummmphh... Leman..." Aku mengerang perlahan. Terasa sedap diramas dan digesel begitu. Aku melihat refleksi ku di cermin, dan aku dapat melihat bentuk tangan Leman yang meramas ramas buah dadaku di bawah tudung labuhku itu. Membuatkan aku semakin bernafsu.

    Aku dapat rasakan batang keras Leman digesel semakin kuat dan laju di celah punggungku itu, dan aku mula dapat merasakan nafas Leman di leherku, walaupun leherku masih bertutupkan tudung labuhku. Eranganku dan Leman juga semakin kuat dan laju, dan kami tahu kami berdua mahukan lebih.

    Mata kami bertemu di cermin. Dan perlahan, tangan Leman turun dari buah dadaku ke pehaku, perlahan, Leman menarik jubahku ke atas. Seinci demi seinci, jubahku terangkat, mendedahkan kakiku. Dan aku dapat melihat mata Leman membulat sedikit melihat aku tidak memakai apa apa untuk menutup kakiku kali ini.

    Tangan Leman masih perlahan menarik jubahku ke atas, sehinggalah jubahku diangkat melepasi punggungku yang bulat dan bogel itu untuknya, sementara bahagian depanku masih menutup celah pehaku. Dan aku tahu dia mahu menyimpannya untuk kemudian. Aku menggigit bibir bawahku nakal. Malu.

    "Ummm... Ustazah..." Leman mengerang perlahan sambil mula menggeselkan batangnya kali ini di celah daging punggungku tanpa berlapik. Digeselnya ke hadapan dan belakang, dan aku dapat rasakan betapa keras dan hangatnya batang beruratnya itu di celah daging punggungku. Aku mula memegang meja kecil di hadapanku sebagai sokongan, kerana nafsu yang semakin membuak ini mula membuatkan lututku terasa lemah.

    "Ummmphh... Leman.... Leman suka punggung ustazah...?" soalku manja. Leman mengangguk. Tangannya turun meramas punggungku sementara tangan yang satu lagi memegang pinggangku bersama jubahku yang ditarik tadi.

    "Ahhhh... Leman...." Aku mengerang kesedapan merasakan tangan Leman yang meramas dan menguli daging punggungku itu, sambil dia mendayung di celah daging punggungku itu dengan penuh nafsu. Aku tahu jika dia mahu, pasti dia boleh hanya menggunakan daging punggungku itu sebagai pelampias nafsunya harini. Tetapi aku dapat rasakan dia pasti mahukan lebih dari punggungku.

    Aku pun tidak perasan entah berapa lama Leman menggunakan daging punggungku, sambil tangannya tidak henti henti meramas buah dadaku di bawah tudung labuhku itu. Dan aku tahu dia dapat rasakan putingku yang mengeras di balik helai jubah itu. Kemudian perlahan Leman menarik tangannya dan batangnya sebelum dipusingkan kembali tubuhku.

    Mata kami bertemu. Tangannya di pinggangku. Bila difikirkan kembali, aku tidak perasan sebelum ini yang Leman sedikit tinggi daripadaku. Aku menggigit bibir bawah, dan belum sempat aku berfikir apa, bibir Leman bertemu bibirku.

    Bibir kami saling ditekan. Aku sedar yang kami berdua tiada pengalaman di dalam berkucupan. Namun berbekalkan apa yang dilihat di televisyen dan cerita cerita lucah, perlahan lahan bibir kami saling bertautan, dan tidak lama, lidah kami mula saling bertemu.

    Jubah aku yang ditarik ke atas tadi dilepaskan kembali ke bawah, dan tangan Leman mula meramas ramas tubuhku, dari buah dadaku, punggungku, pehaku. Dan aku biarkan sahaja biarpun aku dapat rasakan batang Leman mencucuk cucuk perutku itu.

    Tak lama kemudian, Leman menarik wajahnya.

    "Urm... Ustazah... Leman... Leman nak pancut dengan ustazah boleh?" soalnya perlahan. Aku mengangguk.

    "B... Boleh Leman... Leman nak ustazah buat macam mana?" soalku.

    "Urm... Macam haritu ustazah...? Ustazah duduk atas saya...?" soalnya. Aku perlahan mengangguk perlahan. Leman senyum nakal sebelum dia mengundur lalu mula baring di atas katil. Aku perlahan mengikut Leman. Jubahku ditarik ke atas sedikit, lalu aku mula duduk di atas peha Leman. Aku tutup batang Leman dengan jubahku itu dan aku dapat rasakan batang keras panasnya berdenyut di atas pantatku.

    "Urm... Tapi tak boleh masuk tau..." kataku. Dan aku tahu kataku itu kebanyakannya untuk mengingatkan diriku sendiri. Leman mengangguk faham.

    Nafasku semakin berat walaupun aku belum bergerak. Perlahan, aku menolak diriku ke atas sedikit, cukup untuk aku letakkan batang keras panas Leman itu di celah bibir pantat daraku itu. Tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh... Leman...." Aku mengerang manja. Tangan Leman perlahan meramas punggungku sambil aku tahu Leman melihat wajahku yang penuh berahi ini. Wajah ustazahnya yang selalu mengajar subjek Pendidikan Islam, kini duduk di atasnya dengan batang kerasnya.

    Nafasku semakin tidak keruan, perlahan, aku menggerakkan tubuhku ke hadapan dan ke belakang. Menggeselkan bibir pantatku yang basah, dara dan tembam itu dengan batang keras, panas dan berurat milik Leman itu.

    Nafas Leman juga semakin berat. Aku perlahan melajukan dayungan, ke hadapan, belakang...

    "Ahhh.... Ummphh... Leman..." Erangku kesedapan. Walau masih memakai tudung labuhku, dan jubahku masih menutup tubuhku, aku dapat rasakan batang Leman yang kini tidak berlapik itu membuatkan nafsuku semakin tidak keruan. Dan tubuhku melentik di atas batang Leman itu.

    "Ahhh... Ustazah..." Leman mendengus sambil tangannya mula meramas punggungku di luar jubahku. Aku tahu dia tidak dapat melihat apa yang terjadi di bawah jubahku ini namun aku tahu dia dapat rasakan yang pantatku sudah begitu basah sekali kerananya.

    Aku melajukan lagi gerakku ke hadapan dan belakang. Pantatku berdenyut semakin kuat. Aku dapat rasakan putingku mengeras di bawah jubahku. Dan aku dapat rasakan yang pantatku berrdenyut mahukan lebih dari sekadar digesel diluar bibir. Aku sedaya upaya menolak bisikan syaitan untuk memasukkan sahaja batang Leman itu ke dalamku.

    "Ummphhh... Leman... Ahhh... Sedapnya batang kamu ni.... Ahhh.... Macam mana lah rasanya... kalau masuk dalam ustazah...." Soalku tidak sengaja. Aku terlalu lemas di dalam nafsu dan terlalu sibuk menahan diriku daripada menyumbat batang Leman itu ke dalamku sehingga aku tidak perasan apa yang aku cakapkan.

    "Ummphh... Kalau ustazah nak tahu... Ahhh... Kenalah cuba..." pancing Leman. Membuatkan darahku berderau mendengarnya. Aku sedikit lagi mahu tewas kepada bisikan nafsu itu. Namun aku menggeleng.

    "T... Tak boleh Leman... Ahhh...." Aku mengerang kesedapan, menggeleng sambil aku terus menggeselkan batang Leman itu ke hadapan dan belakang. Memandikan batang Leman dengan air pantatku itu.

    Leman mendengus semakin kuat. Aku dapat rasakan batangnya seolah semakin keras.

    "S.... Saya minta maaf ustazah..." kata Leman tiba tiba. Ayatnya yang tiba tiba itu membuatkan aku hairan dan berhenti bergerak. Baru sahaja aku ingin bertanya mengapa, tiba tiba tubuhku ditarik turun lalu dibaringkan.

    "I... Leman!" Aku mengerang perlahan. Aku tahu tubuhku mahukan ini.

    "I...Leman jangan!" Kataku. Namun Leman perlahan menolak pehaku ke atas, mengangkangkan aku sambil menolak kainku ke atas. Aku cepat cepat menarik kembali menutup pantatku sebelum Leman sempat melihat.

    "T... Tak boleh tengok Leman!" kataku malu. Tangan Leman memegang batangnya, tidak peduli sama ada dia dapat melihat atau tidak. Dan aku dapat lihat nafsunya membuak di dalam matanya. Tubuhnya ditundukkan sambil kepala batangnya mula mengucup bibir pantatku, dengan aku yang masih memegang jubahku menutup pantatku dan batangnya dari pandangan Leman.

    "Ummph... Maafkan saya ustazah... S.... Saya masuk ni...." Katanya perlahan. Mata kami bertentang. Wajahku merah. Aku tahu akupun mahukan ini. Dengan perlahan... aku mengangguk, mengizinkan.

    Tanganku masih memegang jubahku, menutup pantatku dari pandangan Leman. Dan Leman hanya menganggak. Kepala batangnya menggesel bibir pantatku perlahan, sebelum kepala batangnya ditolak masuk ke dalam pantatku perlahan, membawa tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhhh.... Lemannn!" Aku mengerang. Aku dapat rasakan kepala batang Leman membuka bibir pantatku itu, sambil Leman terus menolak perlahan lagi, memasukkan kepala batangnya ke dalam pantat ustazahnya ini. Nafasku mula tersekat mengikut gerak Leman, dan aku dapat rasakan kepala batang Leman kini bertemu penghalangku yang terakhir, lapisan daraku.

    Leman melihat ke dalam mataku. Meminta izin. Aku menggigit bibir bawahku perlahan. Nafasku semakin berat, dan aku tahu diriku telah hilang di dalam nafsu serakah yang satu ini.

    Perlahan... Aku mengangguk.

    Pinggangku Leman pegang erat, sebelum dia menarik nafas, lalu dengan sekali tolak, kepala batang Leman memecahkan nipis daraku itu, membuatkan tubuhku melentik sedikit pedih. Dan batang Leman terus masuk memenuhi pantatku yang ketat dara itu.

    "Ahhhhh Lemannn! Ahhhh~~" Aku mengerang sedikit sakit dan sedap. Mataku dan Leman bertemu. Nafas kami juga saling bertemu dengan penuh nafsu. Pantatku mengemut ngemut batang Leman ketat, terasa penuh di dalam pantatku. Nafasku berombak sambil Leman mula mengucup perlahan dahiku. Membuatkan wajahku merah sedikit.

    Aku menggigit bibir bawah, dan perlahan Leman mula menarik batangnya, sebelum menolaknya kembali. Mula mendayung ke belakang dan kehadapan perlahan. Matanya sentiasa bertemu mataku. Tanganku mula menggenggam cadar katil itu menahan sedap. Dengan tudung labuhku yang masih menutup kepalaku.

    "Ahh... Ustazah... Ketatnya ustazah..." erang Leman. Aku menggigit bibir bawah. "B... Batang awak tu yang... Umphh... Besar..." Usikku kembali. Leman senyum nakal sambil dia mula menarik dan menolak batangnya semakin laju. Mula selesa dengan ketatnya pantatku itu.

    Setiap kali jubahku ternaik, aku pasti menolak kembali, menutup sebanyak mungkin tubuhku. Walaupun aku tahu Leman tidak melihatnya kerana matanya bertemu dengan mataku. Menghormati keinginanku.

    Leman melajukan dayungannya ke hadapan dan ke belakang. Membawa nikmat kepadaku. Tubuhku melentik kesedapan. Dengan setiap tolakan ke dalam pantatku pasti dia akan memenuhkan setiap ruang di dalam pantatku, dan mengucup hujung pantatku. Terasa seolah olah pantatku sememangnya sempurna untuk Leman.

    "Ahhhh Lemannnn... Sedapnyaa batang Lemann... Ahhh... Ummphhh..." Aku mengerang kesedapan. Dan perlahan pantatku berdenyut semakin kuat. Aku meramas buah dadaku sendiri dan Leman melajukan dayungannya.

    "Ummphh! Ahhh... Ustazaahh... Ahhh Ummphh!" Leman mengerang kesedapan. Mata kami bertemu lagi. Dengan itu Leman mengucup bibirku sebelum menghentak batangnya sedikit, membuatkan tubuhku terangkat kesedapan. Pantatku mengemut kuat sebelum aku terpancut kuat ke batang keras Leman yang masih terbenam di dalam pantatku itu.

    "Lemannnn!!! Ustazahhh pancut!! Ummphh!! Ahhhh!!" Aku mengerang kesedapan sebelum aku mula memeluk leher Leman erat. Leman tidak berhenti mendayung, menghentakkan batangnya ke dalam pantatku kuat membuatkan pantatku berdenyut kesedapan.

    "Ahhhh ustazaahh!" Leman mendengus sambil tangannya meramas buah dadaku di atas tudung labuhku itu.

    "Ustazaahhh.... Saya nak pancut!" Erang Leman. "Ahhh... Jangan kat dalam Leman! Ahhh!!" Aku mengerang kesedapan. Kepuasan. Perlahan Leman mencabut batangnya keluar dari pantatku sebelum aku menolak diriku bangun melutut di atas katil itu.

    Aku membuka mulutku sebelum Leman menyumbat batang keras padatnya itu ke dalam mulutku. Dipegang kepalaku erat sebelum dihentak hentak batang keras dan melekitnya itu ke dalam mulutku. Aku menghisap kuat sambil mataku ke atas melihat pelajarku yang penuh berahi itu.

    "Ahhh ustazaahh!! Ustazaahhhh!! Nak pancut!! Ummphh!!" Leman memegang kepalaku sebelum ditolak dalam dalam ke dalam mulutku. Batangnya berdenyut kuat sebelum memancut mancutkan air mani pekatnya ke dalam mulutku, memaksaku menelan air mani pekat panasnya itu.

    "Ummphh!!! Glurpp!! Ummmphh!" Aku mengerang sambil aku terus cuba menelan sebanyak mungkin air mani Leman yang memenuhi tekakku itu. Batang Leman terus berdenyut kuat dan tanganku perlahan mencapai kantung air mani Leman lalu aku urut perlahan. Membuat Leman mengerang semakin kuat.

    "Ahhhh... Ustazah... Ummphhh... Ahhh..." Leman mengerang perlahan. Setelah habis dilepaskan ke dalam mulutku, Leman menarik batangnya keluar lalu mengelap kepala batangnya ke bibirku. Aku senyum nakal sedikit sebelum aku menjilat perlahan kepala batangnya.

    Leman senyum puas. Begitu juga aku.

    Perlahan, Leman turun dari katil.

    "Urm... Ustazah... Saya balik bilik dulu ya? Nanti dorang banyak tanya... Roommates saya tu..." katanya. Aku mengangguk faham. Pantatku berdenyut puas dan masih sedikit pedih dari dara dirodok tadi. Aku menarik nafas dalam.

    Aku melihat Leman memakai kembali pakaiannya.

    "Umm... Leman... Jangan melancap atau tengok cerita lucah lagi tau..." pesanku.

    Leman senyum nakal.

    "Baik ustazah... Minggu depan macam biasa ya...?" soalnya nakal. Aku mengangguk. Leman senyum sebelum keluar dari bilik hotelku itu.

    Aku melihat refleksiku di cermin.

    Dayana... Ustazah Dayana... Seorang ustazah yang bertudung labuh, berjubah longgar... Tetapi pantatnya berbekaskan batang pelajarnya sendiri... Berdenyut kepuasan...

    Dayana...

    Apa yang kau dah buat ni?

    Ustazah Dayana 1. Rahsia Si Pendiam

    Aku menarik nafas dalam. Aku mulakan langkah memasuki kawasan sekolah yang masih lengang itu. Aku terlalu awal. Mungkin kerana agak teruja dan gementar untuk hari pertamaku mengajar di sini, sejak secara rasmi bergelar guru. Atau di dalam kes ini, ustazah.

    Bangunan sekolah yang agak lama itu kelihatan kemas, walaupun sesekali terlihat kotoran kulat kulat dan tapak kasut di sini sana. Dan kalau dilihat betul betul terdapat banyak "seni halus" yang ditinggal di sini sana oleh pelajar.

    Aku mula mencari jalan ke kawan pejabat sekolah, dan aku bertemu dengan kerani di situ, Puan Normah. Kami bersembang sedikit dan saling kenal mengenal sambil Puan Normah menyediakan kopi untuk dirinya dan diriku. Oleh kerana masih awal, aku duduk sekali.

    "Ustazah kena jaga jaga sikit dekat sini..." Kata Puan Normah. Menghulurkan aku secawan kopi yang berasap halus.

    "Kenapa Puan...?"

    "Sekolah ni terkenal dekat kawasan sekitar ni sebagai sekolah budak jahat... Jadi budak budak sini mungkin nakal nakal... Harapnya dorang tak ganggu ustazah la..." Kata Puan Normah. Aku mengangguk faham.

    Memang biasa terdapat banyak sekolah yang dilabel 'sekolah jahat' hanya kerana seorang dua. Aku tidak mengatakannya namun aku rasa ianya cuma dibesar besarkan. Mungkin tidak semua begitu.

    "Kalau ada apa apa... Ustazah bagitau je saya..." Katanya. Aku mengangguk. Dengan itu seorang wanita yang kelihatan berumur, bertudung labuh masuk ke dalam pejabat, punch kedatangan lalu menegur kami.

    "Assalamuakaikum Puan Normah..." Tegur wanita tadi Puan Normah menjawab salam sebelum mengenalkan aku.

    "Ohhh~ Jadi awaklah Ustazah Dayana... Akak Ustazah Hani... Ketua panitia... Lepas perhimpunan nanti, ikut akak ye? Akak akan brief kamu, dan akak akan bagi jadual dan kelas kamu nanti." Aku mengangguk faham. "Okey akak..."

    Ustazah Hani mengangguk sebelum meninggalkan kami berdua. Dan kami menyambung bersembang, kali ini mengenai kuih raya yang akan dijualnya nanti.

    ***********

    Aku menarik nafas sekali lagi. Tahu yang kelasku berada di tepi tangga di mana aku berdiri sekarang. Bunyi meriah bising dari dalam kelas dapat didengari. Terasa sedikit berdebar. Aku membaca ayat ayat yang diajar ayahku ketika gemuruh, sebelum aku memulakan langkah. Aku mengukir senyum sambil menapak ke dalam kelas.

    Kelas yang tadinya riuh mula senyap, semua pelajar seperti tertanya tanya siapa yang masuk itu sebelum masing masing kembali ke tempat duduk masing masing, dan terdengar seretan kerusi di sini sana.

    "Selamat pagi... Ustazah!" Seorang pelajar perempuan mengetuai ucapan selamat, diikuti seluruh kelas.

    "Selamat pagi semua..." Aku senyum. Walaupun hatiku masih gementar, aku meneruskan kelas itu sebaik mungkin. Aku sebenarnya sangat risau kerana guru baru tidak sepatutnya mendapat Tingkatan 5 untuk kelas mereka. Tetapi oleh kerana guru Pendidikan Islam kurang, aku dipilih untuk menjaga Tingkatan 5, mujurlah kelas 5 Anugerah ini merupakan kelas yang paling depan.

    Kelas hari itu berjalan dengan lancar, sesi perkenalan mengambil satu waktu daripada dua waktu kelas Pendidkan Islam hari itu. Semuanya kerana mereka kebanyakannya banyak celoteh, dan si lelaki pula kuat mengusik. Walaupun aku perasan ada seorang pelajar lelaki yang tidak banyak bercakap, tetapi aku perasan dia selalu melihatku.

    Mungkin dia sekadar malu atau memang jenis yang senyap.

    ************

    Beberapa minggu kemudian, aku dipanggil ke bilik Kaunseling. Cikgu Syawal, ketua kepada Biro Kaunseling itu mahu bertemuku. Aku yang boleh kata sudah biasa dengan persekitaran sekolah itu datang ke bilik Cikgu Syawal di dalam bilik Kaunseling itu. Biliknya amat kemas sekali, dan aku disambut bau lembut Lavender yang datangnya dari pewangi udara di tepi almari.

    "Ustazah Dayana... Terima kasih sebab sudi datang... Meh duduk..." Ajak Cikgu Syawal. Aku senyum menerima pelawaannya itu lalu aku mengambil duduk.

    "Macam mana sekolah ni...? Harapnya Ustazah tiada masalah?" Soal Cikgu Syawal yang bagiku agak segak itu. Namun sebagai seorang Ustazah, aku harus mengetepikan semua anggapan begitu. Tidak terlalu melayan.

    Aku menggeleng kepala. "Syukur semuanya baik baik sahaja Cikgu..." Jawabku.

    "Baguslah... Sebenarnya ada hajat saya panggil Ustazah ke sini hari ini..." Kata Cikgu Syawal.

    "Kenapa Cikgu?" Soalku, mendengar nadanya serius.

    "Ustazah yang kamu ganti tu, yang kelas 5 Anugerah itu... Sebenarnya salah seorang guru kaunselor kami juga..." Jawab Cikgu Syawal, dan aku seperti tahu ke mana arah perbualan ini akan pergi.

    "Okay..." Kataku perlahan, tanda yang aku mendengar.

    "Jadi... Kami berharap supaya Ustazah dapat isi tempat kosong tu buat sementara... Sampai Ustazah Huda pulang dari cuti bersalin... Boleh?" Dah agak...

    Aku membuat wajah risau. "Tapi Cikgu... Saya tak ada background psychology atau... Counselling... Yang saya ada cumalah yang basic basic je..." Kataku. Hanya satu subjek tentang itu diajar di fakulti dahulu. Yang lainnya fokus tentang Aqidah, Tajwid, Tauhid dan pelbagai lagi.

    "Saya tahu... Tapi Ustazah jangan risau... Lagipun masalah pelajar sekolah ni yang biasa biasa je... Putus cinta... Keluarga sikit... Kalau kamu terjumpa kes yang berat atau kamu rasa tak boleh handle kes tu, inform dekat saya, saya akan bagi pada cikgu lain..." Jawab Cikgu Syawal.

    Aku menarik nafas dalam sebelum melihat wajah Cikgu Syawal yang sedikit berusia itu. Berharap. Aku sedar aku adalah tenaga pengajar yang baru, maka aku diberikan tugas yang orang lain tak mahu. Jika aku tolak, pasti mereka akan kata aku mengada ngada atau lembik.

    Takpelah Dayana.. Anggaplah ini pengalaman. Aku berfikir. Perlahan aku mengangguk.

    "Baiklah, Cikgu..."

    *****************

    Seminggu selepas parlantikanku menjadi guru kaunselor di situ, tiada yang datang berjumpa denganku. Baru aku tahu yang di sekolah itu, walaupun dianggap sekolah nakal, tidak ramai yang rela hati datang kaunselling. Yang ada pun cuma beberapa orang, itupun sudah biasa menceritakan masalah mereka kepada Cikgu lain. Maka kerja kami kebanyakannya adalah mengadakan sesi motivasi, kem bina diri dan sebagainya.

    Hari itu merupakan hari aku bertugas bersama Cikgu Suraya. Cikgu Matematik yang baru mendapatkan Diploma tambahan di dalam kaunseling baru baru ini. Rajin betul, dah jadi cikgu pun mahu menambah pelajaran. Aku menjadi sedikit cemburu dengannya, dan ingin juga sambung belajar nanti. Tetapi sekarang ini biarlah aku belajar menjadi Ustazah yang baik dahulu. 13

    Aku sedang menanda buku latihan pelajar kelas 5 Anugerahku apabila mendengar suara Cikgu Suraya di pintu.

    "Ustazah... Ada student nak jumpa..." Katanya. Hatiku berbunga dan berdebar sedikit. Akhirnya ada seseorang yang memerlukan bantuan. Aku mengangguk. "Kejap...!"

    Aku cepat menutup buku yang aku tanda tadi lalu mengambil pad alas yang aku dah siap siap lekatkan beberapa helai kertas dan aku capai sebatang pen hitam sebelum melangkah keluar. Cikgu Suraya senyum kepadaku.

    "Doakan saya!" Bisikku kepadanya.

    Aku sedikit terkejut melihat siapa yang menunggu di ruang menungguku. Leman. Pelajar senyap yang tidak banyak bercakap di dalam kelasku. Mungkin akhirnya dia mahu berkongsi denganku masalahnya? Penyebab dia tidak banyak bercakap?

    "Oh, Leman... Dah sedia... Jom?" Ajakku. Leman mengangkat kepalanya sebelum perlahan menolak dirinya bangun, mengikutiku masuk ke bilik privasi yang khas digunakan untuk sesi kaunseling. Kerusi yang diatur dalam bentuk L. Aku mengambil duduk di sebelah kiri dan perlahan Leman duduk di kerusi yang satu lagi.

    Dan aku perasan yang dia cuba untuk tidak memandangku.

    "Ni... First time awak datang sini ke...?" soalku. Maafkan aku jika aku sedikit janggal, seperti yang aku kata, aku tidak mempunyai latar belakang dalam bidang ini.

    Leman mengangguk perlahan. Aku tunduk sedikit.

    "Kenapa Leman...? Apa yang buat awak datang ke sini...?" Soalku lembut.

    Leman menarik nafas dalam. Dan aku tahu dari wajahnya yang dia sedang berfikir fikir jika dia perlu memberitahuku atau tidak tentang perkara itu.

    "Jangan risau... Apa apa yang awak katakan, saya tidak akan keluarkan daripada empat dinding ini..." Kataku cuba menjadi seprofesional mungkin.

    Leman kemudian mengangkat matanya melihat wajahku. Pipiku terasa sedikit hangat menerima pandangan itu.

    "Urm... Ustazah... Saya ada masalah sebenarnya... Dan... Saya tak pernah bagitahu sesiapapun tentang hal ini... Dan... Tak tahu kenapa... Saya rasa saya boleh percayakan Ustazah..." Kata Leman lembut. Namun cukup untuk telingaku yang di bawah tudung labuh ini menangkapnya.

    "Okay... Ceritakan pada saya..." kataku. Menunduk sedikit, tanda aku mendengar.

    Leman sekali lagi menarik nafas dalam.

    "Urm... Saya sangat ketagih dengan... Urm... Cerita lucah... Dan... Melancap..." Kata Leman perlahan. Dan perkataan yang belakang itu diperlahankan dari yang lainnya. Membuatkan mataku terangkat sedikit mendengarnya.

    "C...Cerita lucah dan... melancap...? Maksud awak... Onani...?" Soalku. Pernah mendengar perkataan itu, dan tahu ianya apa. Cuma selama ini tidak pernah dipandang olehku perkataan lucah itu.

    Leman mengangguk.

    Aku menarik nafasku dalam. Wajahku bertukar merah sedikit. Tidak menyangka ini kes pertamaku. Dalam kepalaku sibuk ligat mencari apa yang harus aku katakan.

    "Macam mana awak boleh... urm... Start benda ni...?" Soalku. Teringat yang aku harus mengetahui puncanya dahulu.

    Leman kembali memandang ke bawah.

    "Saya... Saya terjumpa cerita lucah dalam laptop... Kakak saya..." jawab Leman. Mataku sedikit membulat, mendengarnya.

    "Kakak awak...? Kakak awak dekat mana sekarang?" Soalku ingin tahu.

    "Urm... Kakak saya sekarang study dekat KL..." Aku mengangguk mendengarnya. Sejujurnya, aku tidak pernah menonton cerita lucah. Maka aku tidak tahu apa sebenarnya yang Leman lihat di dalam video itu. Maka aku cuba untuk tidak terlalu spesifik dngan apa yang dilihat.

    "Okay... Boleh awak bagitau Ustazah... Berapa kerap awak tengok video lucah dan... Berapa kerap awak... Me... Onani...?" Soalku. Cuba untuk mengelak menyebut melancap. Kerana perkataan itu bagiku terlalu lucah untuk dikatakan oleh Ustazah sepertiku.

    Leman kembali tunduk, dan aku perasan sekali sekala matanya mengintaiku.

    "Urm... Cerita lucah... Pagi... Sebelum pergi sekolah... Atau... Malam... Sebelum tidur... Kalau melan... Er... Onani pulak... Hari hari... Sekali sehari paling kurang... Kalau lagi... Kalau lagi selalu turn on... Lagi selalu..." Jawabnya perlahan. Aku mengangguk faham.

    "Apa jadi kalau kamu tak... Tak onani...?" Soalku.

    "Saya... Saya tak tahu... Saya cuma jadi tak tahan... Dan kadang kadang... Saya terpaksa onani untuk... Kurangkan horny saya... Sebab kalau makin saya horny... Makin saya tak boleh fokus..." Jawabnya.

    "Macam sekarang..." katanya.

    Mataku membulat mendengarnya.

    "Ustazah... Saya... Saya nak melancap depan Ustazah boleh?" soalnya.

    Aku tersentak sedikit mendengar soalan itu. Dan aku pasti aku tidak pernah belajar dahulu apa yang harus aku lakukan di dalam posisi ini. Leman bukannya mahu buat apa apa ke atasku, dia Cuma mahu... Er... Melegakan dirinya?

    "Boleh Ustazah...? Urm... Kalau tak batang saya... Sakit..." Jawabnya. Dan aku tidak tahu jika ianya betul atau bohong tambahan untuk meminta simpatiku. Wajahku yang putih gebu itu bertukar merah. Rasa bersalah, takut dan malu melanda diriku.

    Tetapi jauh di dalam hatiku syaitan telah berbisik kepadaku. Urm... Aku pun nak tahu jugak macam mana onani tu...

    "Er... Saya... Urm... B... Baiklah..." Jawabku. Aku memegang pad tadi sedikit ketat, menjadi gemuruh dan gementar.

    Perlahan Leman membuka tali pinggangnya, lalu seluar hijau pekatnya itu ditarik turun. Aku cuba untuk melihat namun mataku tetap kembali ke Leman. Bahagian kemaluan Leman tertutup dengan uniform kemeja putihnya yang labuh itu. Tangan Leman perlahan menarik seluar dalamnya ke betis, sebelum ditarik uniformnya ke atas, mendedahkan bahan onaninya selama ini.

    Nafasku terhenti sedikit dan mataku sedikit membulat. Jujur, ini kali pertama aku melihat batang zakar. Betul, aku tidak pernah menonton filem lucah. Walhal filem filem di TV atau yang aku tengok di laptop pun akan aku skipkan. Yang aku pernah tengok pun yang grafik seperti di dalam buku teks sekolah sains dahulu.

    Tak pernah aku sangka yang ianya boleh keras begitu. Mencanak ke atas. Dan aku tidak pernah tahu yang batang zakar boleh berurat seolah olah berotot begitu. Wajahku bertukar merah. Perlahan jari Leman menggenggam batangnya yang keras itu, lalu diurutnya ke atas dan ke bawah, membawa nafasnya semakin berat.

    Mata Leman perlahan naik dari lantai ke arahku. Aku mengalih pandangan, malu. Dan pandanganku pergi kea rah cermin tinggi yang baru aku perasan ada di sebelahku. Melihat diriku yang memakai tudung labuh sarung kosong yang tidak perlu aku balut balut. Dan mengenakan ia dengan jubah biru pekat bersama manik kecil yang membentuk corak di lengan jubah. Dapat dilihat juga handsock ku yang lebih sedikit daripada pergelangan tanganku itu.

    Aku tahu biasanya cermin ini digunakan untuk meningkatkan keyakinan pelajar. Ada steps steps yang perlu aku belajar untuk aku gunakan teknik cermin ini.

    Namun masalah hari ini aku tidak pasti apa yang harus aku lakukan.

    Dari cermin itu aku dapat lihat Leman sedang menatapku. Dan bukan hanya diriku, malah lebih spesifik. Dia sedang melihat dadaku. Aku cuba melihat dadaku di cermin, aku pasti buah dadaku tidak tertonjol seperti guru guru yang lain kerana tudung labuh ini. Namun adakah aku silap?

    "Erm... Leman tengok apa tu...?" Soalku. Leman tersentap sedikit, namun dia terus mengurut batangnya.

    "M... Maafkan Leman, ustazah... Leman... Leman tengok buah dada Ustazah..." jawab Leman jujur.

    Aku memusing kembali pandangan menghadapnya sedikit terkejut.

    "N... Nampak ke...?" Soalku. Leman menggeleng, memberiku rasa lega.

    "Tak nampak, tapi... Ummphh.. Kadang kadang bila Ustazah gerak... Tudung labuh ustazah tu gerak sekali... Ahh... Tertarik... Ummph... Dia jadi ketat... Waktu tu... Nampaklah sikit..." Jawab Leman.

    Mungkin inilah sebab lelaki disuruh menundukkan pandangan, kerana sebaik mana pun perempuan itu menutup aurat, ada masa yang tidak dapat dikawal. Dan mata lelaki sememangnya laju menangkap benda benda begini. Aku menggigit bibir bawah perlahan.

    Aku perasan pandang Leman turun pula ke pehaku. Kali ini aku perasan. Kain jubah yang aku pakai itu agak licin, maka ketika aku duduk, ia mengikut graviti, memeluk isi pehaku, mendedahkan bentuknya. Dan oleh kerana warnanya itu, ia melantunkan cahaya, memberi kesan bulat dan lekuk kepada pehaku itu. Perlahan aku menarik jubahku, melonggarkan ia.

    "Ummph... Maaf Ustazah... Ahh... Biasa kalau saya onani... Saya... Saya kena tengok cerita lucah... Umphh..." Jawab Leman.

    "Jadi... Sebab cerita lucah tak ada... Awak tengok saya ya...?" Soalku cuba menjadi sedikit garang. Leman mengangguk.

    "Kalau tak...?" Soalku.

    "Kalau tak... Lagi lambat saya... Pancut..." Jawabnya. Maksudnya, kalau dia tengok cerita lucah, dia akan pancut cepat? Dan benda ini akan habis cepat? Dan aku boleh berikan kes ini kepada guru lain? Mungkin Cikgu Syawal?

    Aku yang mendengarnya itu perlahan mencapai telefon bimbitku di atas meja. Aku membuka kuncinya lalu ku hulurkan kepada Leman.

    "Nah... tengoklah... Habiskan cepat... Supaya... Kita boleh bincang... Solusi..." Jawabku gementar.

    Wajah Leman bertukar merah sebelum dia mengambil Iphone 6ku itu lalu menype sesuatu di dalam Google search. Tak lama, kedengaran suara suara berahi daripada Iphoneku itu. Dan aku perasan urutannya semakin laju ke batangnya.

    Nafasnya juga seperti semakin laju.

    Tanpa sedar wajahku bertukar merah dan perhatianku semakin lama semakin aku biarkan jatuh ke batangnya yang padat keras itu. Tangannya mengenggam dan mengurut batangnya itu erat, dari dasar batang ke kepalanya. Baru aku perasan yang kepala batangnya sudah basah dengan air. Air apa itu?

    "Ummphh... Ustazah Dayana..." Leman mengerang memanggil namaku. Menarik aku dari pukauan batangnya itu. Aku perasan yang dia sudah berhenti melihat Iphoneku itu.

    "Maaf Ustazah... Ahh... Saya tak boleh tengok... cerita lucah kalau... Ustazah ada... ahhh... Maafkan saya Ustazah..." erang Leman perlahan. Iphone6 ku diletak ke atas meja. Kepalaku menyuruh aku lari kerana sebahagian dari diriku mengjangkakan yang aku akan diterkam.

    Namun hanya mata Leman yang menerkam tubuhku. Matanya meliar ke wajahku, ke dadaku, ke lenganku... Ke pehaku... Wajahku merah dipandang sebegitu bernafsu sekali.

    Aku berasa sangat malu. Cepatlah habis! Fikirku.

    Dengan itu, Leman mengerang kuat.

    "Ahhh Ustazahh!! Ustazahh!" Leman mengerangkan namaku lagi dan kali ini urutannya semakin laju. Dan dengan itu, tiba tiba kepala batangnya memancut mancutkan air mani pekatnya merata rata.

    "Leman!!" Aku menjadi terkejut dan aku cepat cepat menarik kakiku, mujurlah batang Leman ketika itu dihalakan ke atas, maka kebanyakan air maninya jatuh dan meleleh ke batangnya atau tubuhnya sahaja. Dan aku berasa terkejut melihat buat pertama kali apa itu "air pancut". Dan melihat pertama kali bagaimana lelaki orgasm.

    Tangan Leman masih mengurut batangnya, dan aku dapat melihat air maninya meleleh dari kepala batangnya, seperti gunung berapi yang baru lepas meletus. Aku menggigit bibir bawah apabila bau aneh seperti bau clorox mula memenuhi bilik kecil kaunseling itu.

    Nafas Leman kembali perlahan sebelum dia bersandar. Wajahnya sedikit terkejut dengan apa yang baru sahaja terjadi.

    "S... Saya minta maaf ustazah... Saya tak tahu macam mana boleh jadi macam ni..." Katanya. Aku perlahan kembali membetulkan dudukku setelah pasti yang tiada air maninya di carpet yang berdekatan denganku.

    "Takpelah... Awak... Awak dah lega kan...?" Soalku. Leman mengangguk.

    "Terima kasih, ustazah..." katanya. Aku cuba mengukir senyuman sebelum aku mengambil kotak tisu di sebelahku lalu aku letakkan ke atas meja.

    "Sebab awak yang buat 'sepah'... Awak kena kemaskan... Lepas awak habis cuci apa yang awak kotorkan, kita bincang macam mana nak atasi masalah ni... Boleh?" Soalku. Leman senyum buat pertama kali.

    "Boleh ustazah"

    ***************

    Malam itu, aku sedang melakukan research sedikit untuk mengajar esok. Tajuk yang akan aku ajari itu bukanlah asing bagiku namun ada beberapa benda yang aku hendak pastikan sebelum aku menurunkan ilmu kepada anak anak muridku esok.

    "Ala... Slow pulak wifi..." Aku bersyukur kerana bilik sewa yang aku pilih itu disertakan dengan wifi. Namun ada masa wifinya perlahan seperti sekarang. Mujurlah tidak selalu.

    Chrome di skrin laptop masih loading sebelum mengeluarkan gambar dinosaur pixel itu.

    No internet.

    "Hmm... Pakai phone je la..." Nasiblah aku bukan jenis yang selalu layan media sosial, jadi aku masih menggunakan prepaid dan internet yang aku langganpun masih banyak. Aku mencapai Iphone6 ku lalu laju mencari Google Chrome.

    Icon merah biru hijau itu aku sentuh perlahan, sebelum keluar sesuatu yang aku lupa.

    Laman web lucah yang Leman tonton siang tadi!

    Oleh kerana video itu sedang di'pause', maka gambarnya kabur. Namun aku dapat lihat bentuk tubuh lelaki dan perempuan di belakang kabur pause itu.

    Aku ingin tahu apa yang membuatkan Leman sebegitu sekali. Dan apa yang membuatkan kebanyakan remaja zaman sekarang begitu obses dengan seks.

    Aku yang pada asalnya berniat hanya "ingin tahu", menekan butang play.

    Ustazah Dayana 5. Demi Leman

    "Yana!!" housemateku memanggilku dari luar. Aku yang sedang menyiapkan laporan mengenai budget untuk Kem Cemerlang SPM itu terus bangun menuju ke luar.

    "Kenapa Azura?" Soalku. Azura merupakan seorang rakanku sejak kolej dahulu.

    Azura kemudian memberiku sebuah bungkusan. "Ni ha... Ada bungkusan untuk kau dari Lazada. Kau pandai eh sekarang beli beli barang online." Usik Azura. Wajahku bertukar merah sedikit mendengarnya.

    "Sebok laa kauuu..." Aku senyum malu sebelum mengambil bungkusan itu dari tangannya lalu aku masuk ke dalam.

    Pintu ditutup lalu dikunci. Akhirnya sampai juga barang yang aku pesan ini. Nasib baik sempat, kerana esok merupakan hari kaunselingnya dengan Leman. Dan entah mengapa, terasa hati ini berbunga mahu bertemu pelajarnya itu.

    **************

    Aku langsung tidak boleh fokus hari itu. Aku asyik teringatkan apa yang akan terjadi antara aku dan Leman. Nasiblah aku sudah merancang untuk melakukan ujian pada hari ini, maka aku tidak perlu berkata banyak di dalam kelas Leman, dan aku harap sangat tiada pelajar lain yang perasan yang aku bermain mata dengan Leman sepanjang mereka melakukan ujian yang aku beri.

    Setelah selesai ujian, aku mengutipnya dari meja ke meja, dan ketika aku mengambil kertas dari tangan Leman, tangannya tersentuh tanganku sedikit, memberi rasa gemuruh kepadaku, membuatkan darahku mula mengalir laju, terangsang.

    Yana... Yana... Fikirku malu.

    Aku meninggalkan kelas awal hari itu, kerana aku sudah tidak keruan lagi, dan aku risau kalau aku tinggal lebih lama, aku akan berbuat perkara yang bukan bukan yang akan meberi syak kepada kelas.

    Pintu bilik kaunseling aku buka perlahan, melihat Cikgu Suraya sudah berada di dalam, menyiapkan sesuatu di mejanya.

    "Assalamualaikum Cikgu..." Tegurku. "Wa'alaikumsalam ustazah..."jawabnya. Dia mengangkat wajah lalu senyum kepadaku.

    "Macam mana kelas harini?" Soalnya. "Macam tu je la Cikgu... Cikgu?" Soalku.

    "Samalah Ustazah... Eh ni, Leman dah sampai... Dia tunggu dekat dalam bilik 2..." katanya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "Oh...? Okay... Terima kasih cikgu..." Kataku sebelum aku yang merancang mahu ke mejaku dahulu, kini terus ke bilik Kaunseling 2.

    Aku ketuk perlahan sebelum aku buka pintunya. Dan melihat Leman sudah duduk di kerusi biasanya. Aku senyum sebelum aku juga mengambil duduk di kerusi biasaku, lalu beg yang aku bawa aku letak ke tepi.

    "Assalamualaikum Leman, Leman sihat?" soalku.

    "Wa'alaikumsalam ustazah... Sihat..." Jawabnya. Aku mengangguk. Cuba mengawal diri.

    "Jadi... Minggu ni, ada kurang tak?" soalku. Leman mengangguk.

    "Ada, ustazah... Saya... Saya kurangkan video lucah sehari hanya sekali... satu video... Dan... melancap pun hanya sekali sehari..." katanya. Aku mengangguk. "Bagus... Boleh saya tahu apa yang motivasikan awak?" soalku.

    Leman senyum nakal. "Ustazah... Saya tak sabar nak ustazah yang tolong saya..." katanya. Wajahku bertukar merah lagi. Aku menggigit bibir bawah malu. Leman tidak meminta izin kali ini, tangannya perlahan mencapai seluarnya, lalu dia mengeluarkan batangnya yang sudah keras itu.

    "Ustazah nak guna sarung tangan...?" soalnya. Aku menggeleng. Rasanya, sejak apa yang terjadi di dalam kereta, aku tidak perlu menggunakan sarung tangan itu lagi. Leman senyum nakal sebelum menyandar, menunggu gerakku.

    Hari ini, aku telah menyediakan sesuatu yang istimewa untuk Leman. Perlahan, aku membuka butang jubahku di bawah tudungku yang labuh itu, kemudian aku menarik turun jubahku itu, mengeluarkan tanganku dan membiarkan ia tergantung di pinggangku. Aku lihat Leman sedikit kecewa kerana aku di bawah jubahku, aku masih memakai pakaian. Tetapi apa yang dia tidak dapat lihat, aku memakai tshirt nipis berleher V berlengan panjang, di mana kalau diangkat tudung labuhku ini, dia dapat melihat separuh isi buah dadaku, dan lebih lebih lagi, aku memilih untuk tidak memakai bra hari itu.

    Perlahan tanganku masuk ke bawah tudung labuhku itu, dan aku menarik Vneck ku itu keluar, melimpahkan buah dadaku bersaiz 38D itu, dan aku tahu walaupun masih bertutupkan tudung labuhku, Leman tahu apa yang sedang berlaku di bawah. Dan aku dapat melihat batangnya berdenyut gembira.

    "Leman kata... Leman nak ustazah guna... buah dada ustazah kan...?" soalku. Leman mengangguk perlahan. Aku perlahan melutut di celah kakinya sebelum tanganku keluar dari tudung labuhku, lalu aku pegang buah dadaku di luar tudung labuhku itu, membuatkan tudung labuhku itu mengetat mengikut bentuk bulat mereka, dengan putingku yang keras tersombol. Leman menjilat bibirnya geram.

    Perlahan aku kedepankan tubuhku, lalu aku mula mengepit batang pelajarku itu dengan buah dada besar bulatku yang berlapik tudung labuhku itu, lalu aku mula menggerakkan tubuhku ke hadapan dan belakang, mengurut batangnya dengan buah dadaku berlapikkan tudung labuh nipis itu.

    "Ahhh... Ustazahh... Ummphh Ummpphhh..." Leman mengerang kesedapan sambil tangannya menggenggam kerusi erat. Aku menggigit bibir bawahku sambil aku terus menerus menggerakkan tubuhku, mengepit batang Leman dengan lebih ketat, dan aku dapat rasakan batang keras padat Leman yang berdenyut denyut di celah buah dadaku itu.

    "Ummph... Sedap ke Leman...?" soalku. Leman mengangguk laju. "Ahhh... Sedap sangat, ustazah.... Ahhh..." Leman membalas. Aku senyum malu sambil aku melajukan dayungan dan kepitan ku itu. Ke atas dan ke bawah.

    "Ahhh... ustazahhh... Lembutnya buah dada ustazah... Besar... Sedap... Ahh...." Erangnya kesedapan. Aku perlahan meramas buah dadaku sendiri sambil aku mengurut batangnya itu ke atas dan ke bawah, dan aku mula perasan yang walaupun aku memegang tudung labuhku ke buah dadaku, ianya asyik lari dan semakin longgar.

    Dan entah bagaimana, satu bisikan syaitan sekali lagi membisik kepadaku. Dan kali ini aku mengangguk menurut ideanya itu.

    Aku tidak merancang ini, namun perlahan aku melepaskan batang Leman, sebelum aku senyum nakal sedikit. Aku mengambil tudung labuhku lalu aku menutup batang Leman sekali, sebelum aku memasukkan tanganku juga ke bawah tudung labuhku itu. Leman tahu apa yang hendak aku lakukan.

    "U... Ustazah..." panggilnya. Perlahan, aku mengepit batang Leman kali ini tanpa beralas, menggunakan buah dadaku. Aku dapat rasakan hangat batang keras Leman di celah buah dadaku, dan aku mula mengurut semakin laju ke atas dan ke bawah. Tahu yang Leman hanya dapat melihat bentuk kepala batangnya ketika aku mengurutnya ke bawah di atas tudung labuhku itu.

    "Ahhhh... Ustazah... Sedapnya ustazah... Ahhhh... Ahhh... Ummphhh... Ummpph..." Leman mengerang semakin tidak keruan. Membuatkan nafasku juga semakin berat. Aku senyum nakal sambil melajukan urutan buah dadaku ke batangnya itu. Sambil aku genggam buah dadaku yang montok bulat itu.

    "Ummpphh... Kerasnya batang awak ni Leman... Ummphh..." Aku mengerang memuji batangnya itu. Membuatkan Leman senyum bangga sambil tangannya perlahan mencapai kepalaku. Membelai kepalaku yang masih berbalut tudung labuh itu.

    Aku melajukan gerakan tubuhku, memberi nikmat 'titsjob' itu kepada Leman. Leman mengerang kesedapan sambil aku melihat ke bawah, dan melihat kepala batang Leman menonjol nonjol di tudung labuhku. Tubuhku terasa hangat, dan dengan sendirinya, aku membalut batang keras Leman itu dengan tudung labuhku, sebelum aku memasukkannya ke dalam mulutku.

    "Ustazaaahhh..." Leman mengerang kesedapan. Berlapikkan tudung labuhku itu, aku mula menghisap kepala batang Leman, dan cuba memasukkan batangnya sebanyak mungkin ke dalam mulutku. Aku menggenggam dasar batang Leman erat tidak mahu tudung labuhku itu bergerak, sambil aku menggerakkan kepalaku ke atas dan ke bawah, seperti di dalam filem lucah yang aku tonton itu.

    "Ummphh... Ustazahh... Ahhh..." Leman mengerang kesedapan sebelum aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat, tanda sudah hampir.

    Aku menghisap kepala batangnya sedikit sebelum aku mengepit kembali dengan buah dadaku di bawah tudung itu, aku melajukan dayungan di celah buah dadaku itu, bergerak ke atas dan ke bawah dengan laju.

    "Leman dah nak pancut....? Ummphh... Nak pancut bagitau ustazah tau... Ahhh Ummphh..." Erangku manja. Leman mengangguk laju sebelum dia mula menggerakkan batangnya ke atas dan ke bawah, melawan arus dayunganku.

    "Ahhh ahhh ustazahhh ustazaahhh saya dah dekat sangat!" Erangnya. Dengan itu aku menarik batangnya keluar dari tudung labuhku lalu masukkan kepala batangnya ke dalam mulutku.

    Tanganku laju mengurut batang Leman yang berdenyut itu. Tangannya masih di kepalaku dan kali ini aku biarkan sahaja, tidak lama, Leman mengerang kuat sebelum kepala batangnya memuntahkan berdas das air maninya ke dalam mulutku.

    "Ummph!! Ummphh!!" Aku mengerang sedikit terkejut dengan tembakan air maninya itu, aku telan sebanyak mungkin sambil aku terus memerah batang pelajarku itu.

    "Ahhhh ustazaahh... Umpphh... Sedapnya ustazahh...." Erang Leman kesedapan. Jemari Leman mula tenggelam ke dalam anak tudung di kepalaku, menggenggam kepalaku lebih erat.

    Aku menghisap kepala batangnya itu sambil aku perlahan mula memasukkan lebih lagi batang Leman ke dalam mulutku.

    "U... Ustazah..." Erang Leman, tahu aku ingin merealisasikan gif kedua yang dihantar kepadaku itu.

    Batang Leman yang semakin lembut itu aku hisap perlahan, dan lidahku mula membelai belai batangnya yang masih terbenam di dalam mulutku itu. Tanganku yang satu lagi mengurut ngurut perlahan dasar batang Leman yang masih berdenyut.

    "Ummphhh... Sedapnya ustazah..." Erang Leman lagi. Aku melajukan gerak kepalaku sambil aku hisap kepala batangnya semakin kuat, perasan yang batangnya mula kembali keras.

    Aku terus mengulum dan menghisap batangnya, mendengar erangannya, membuatkan aku semakin bernafsu. Aku mula gerakkan kepalaku semakin laju setelah rasa batang Leman cukup keras di dalam mulutku, dan sengaja aku putarkan sedikit tanganku di dasar batangnya itu, memberi lebih nikmat.

    "Ahhhh... ustazaahhh... sedapnya ustazahh..." Erang Leman kesedapan. Aku melajukan hisapan, dan sengaja aku biarkan air liurku membasahi batang Leman dengan lebih banyak, membuat bunyi basah setiap kali aku menghisap dan menggerakkan kepalaku ke bawah dan ke atas. Membiarkan air liurku meleleh ke tanganku.

    "Ahhhh... pandainya ustazah buat sloppy blowjob ni... ahhhh..." Leman mengerang. Aku tidak tahupun apa yang aku sedang buat itu dipanggil sloppy blowjob. Namun mendengarnya membuatkan aku rasa bermotivasi sedikit. Aku melajukan gerak kepalaku, membuat bunyi decap hisapan basah, sambil sengaja aku lihat wajahnya yang kesedapan itu, mata kami bertentang.

    Aku melajukan wajahku dan urutan tanganku, dengan sangaja membiarkan air liurku membasahi batang Leman yang makin mengeras seperti sebelum pancut tadi. Lalu aku jilat semahunya batangnya itu, seperti pelakon lucah yang aku tonton.

    "Srrrppp... Ummphh... Keras betul batang awak ni Leman... Ustazah suka rasa batang awak dalam mulut ustazah... Pujiku dengan nada nakal. Membuatkan batangnya berdenyut dengan lebih kuat mendengar kata kataku itu.

    "Ummphh... Saya pun suka batang saya dalam mulut ustazah... Urm... Agaknya... Dalam mana lagi yang saya boleh masukkan batang saya ni ye..." Usik Leman. Aku perlahan menepuk pehanya.

    "Gatal... Lubang ni je boleh ye..." usikku sebelum aku memasukkan batang kerasnya itu ke dalam mulutku semula. Aku hisap semakin laju, kepalaku naik ke atas dan ke bawah, dan aku dapat rasakan kepala batang Leman mula masuk lebih dalam ke dalam mulutku, memaksaku menghisapnya lagi.

    "Ummph... Urmmphhh... Srrrpppp.." Bunyi basah dan eranganku berselang seli sambil aku terus menikmati batang zakar pelajarku itu.

    "Ahhh... ustazah... kalau macam ni... ahhh... Tak lama lagi saya nak pancut.. Umppphhh!" Leman mengerang kesedapan. Tetapi aku tidak mahu dia pancut lagi. Kerana aku juga mahukannya.

    Aku menghisap sedikit lagi sebelum aku menarik keluar batangnya dari mulutku. Aku jilat sedikit tepi batangnya lalu aku menolak diriku bangun. Perlahan tanganku masuk semula ke dalam tudung labuhku lalu aku masukkan semula buah dadaku yang terkeluar tadi ke dalam tshirt V neck itu. Sebelum aku menarik turun jubah yang tadinya hanya terbuka sampai ke pinggang.

    Leman melihat tidak percaya, saat jubahku jatuh ke lantai, mendedahkan seluar nipis ketat yoga pants kelabu cerah yang aku order online itu, dan aku tahu Leman tahu, aku tidak memakai apa apa di bawah yoga pants itu.

    "Urm... Leman suka...?" Soalku. Leman mengangguk laju. Aku menggigit bibirku sebelum aku mengambil duduk di kerusiku. Perlahan, aku membuka kakiku, berasa malu sedikit, mendedahkan bentuk pantatku yang tembam itu.

    "Urm... Leman... Leman buat ustazah pancut pulak boleh...? G... Guna... Urm... Guna batang Leman...?" Soalku. Aku menggigit bibir bawah, terasa sangat nakal begini. Walaupun buah dadaku yang bulat ditutup oleh tudung labuhku, dan walaupun setiap inci kulitku masih terlindung dari pandangan Leman, aku seolah sudah mendedahkan segalanya kepada pelajarku yang seorang ini.

    Leman perlahan bangun lalu berjalan menuju arahku yang sedang duduk, pehaku terbuka sedikit untuk pelajarku itu. Tangannya mula mengusap pehaku yang berlapikkan helai nipis yoga pants itu.Aku melihat wajahnya, perasan yang matanya tertumpu pada tembam pantatku itu.Leman kemudian perlahan menolak kakiku lebih tinggi,lebih besar kangkangnya, sebelum dia memegang batang kerasnya itu, lalu dihunuskan ke arah pantatku yang berlapik nipis itu.

    Aku menggigit bibir bawah perlahan, kemudian perlahan Leman menggeselkan kepala batangnya ke daging pantatku, sudah membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh...Leman..." Aku mengerang.Leman kemudian mula menggeselkan kepala batangnya sedikit kuat, menolak fabric nipis itu, menggeselkan kepala batangnya ke celah bibir pantatku yang masih suci dan dara itu.

    Tangan Leman memegang batangnya manakala yang satu lagi meramas ramas lembut pehaku. Perlahan, Leman mula mendayung ke hadapan dan belakang,menggeselkan kepala batangnya ke pantatku semakin laju, dan aku dapat rasakan kepala cendawannya itu keras dan panas dan basah di celah bibir pantatku walaupun berlapik.

    "Ahhh... Lemannn... Ummphhh!! Ahhhh..." Aku mengerang kesedapan. Tanganku masuk ke bawah tudung labuhku itu dan aku mula ramas buah dadaku sekali lagi, menahan sedap. Leman melihat gerak tanganku di bawah tudung labuhku itu dan aku tahu apa yang dia mahukan.

    Aku senyum nakal sambil aku mengerang. "Ahhh... Leman nak buah dada ustazah lagi ye...?" soalku nakal. Leman mengangguk. "Ummphh... Macam tu... Ahhh...Lepas ustazah pancut... Ahhh... Leman pancut kat buah dada ustazah nak?" soalku. Leman mengangguk laju.

    Dengan itu Leman melajukan gerak kepala batangnya ke celah bibir pantatku yang berlapik nipis itu. Dan aku dapat rasakan bahagian pantatku kini sudah basah dengan air nakal aku dan Leman yang bersatu. Kedua duanya sangapkan yang satu lagi walau mereka tidak pernah bertemu.

    "Ahhh.... Lemann... Ummphhh!" Aku mengerang sedap. Tiba tiba Leman berhenti. "Ustazah... Nak lagi sedap tak...?" Soalnya. Aku mengangguk. "Ustazah duduk atas saya... Lepastu ustazah geselkan pantat ustazah dekat batang saya..." kata Leman perlahan. Aku mengigit bibir bawah sebelum mengangguk, setuju dengan cadangannya.

    Leman kembali mengambil duduk ke kerusinya. Aku perlahan menolak diriku bangun sebelum aku memanjat tubuhnya, terasa sedikit kekok kerana kami tidak pernah serapat begini. Aku menggigit bibir bawahku sambil memegang bahu Leman.

    Perlahan aku posisikan pantatku ke batang Leman, sebelum aku turun, menekan batang Leman dan pada yang sama menekan pantatku ke batangnya. Tubuhku melentik kesedapan. "Urmphhh~ Lemann~" Aku mengerang kesedapan.

    Aku dapat rasakan keras batangnya di bibir pantatku, dan perlahan, aku mula menggeselkan tubuhku kehadapan dan belakang, menggeselkan bibir pantatku yang berlapik nipis itu ke batang berurat Leman yang panas keras itu.

    Perlahan tangan Leman mencapai punggungku buat pertama kali. Aku biarkan sahaja. Melihat aku memberi izin menyentuhku, tangan Leman yang sebelah lagi meramas buah dadaku di luar tudung labuhku itu. Membuatkan aku mengerang kesedapan.

    "Ahhh... Leman... Ummphhh..." Erangku manja. Aku melajukan dayungan, gerak tubuhku, menggeselkan pantatku kehadapan dan belakang, sesekali aku putarkan punggungku. Memberi nikmat kepada kami berdua.

    "Ahhhh Ustazahh... Umphhh... Sedapnya ustazahh..." Erang Leman. Aku mengangguk setuju sambil aku melajukan dayungan. Ke hadapan dan belakang. Kerusi Leman mula bergerak perlahan dengan iramaku yang semakin kuat itu.

    Punggungku yang hanya berlapik seluar nipis ketat itu seolah tidak menglidungiku dari sentuhan berahi Leman, pelajarku itu.

    Aku dapat rasakan batang keras panas Leman menekan balas ke celah pantatku, dan aku dapat rasakan kepala batangnya setiap kali aku bergesal ke hadapan dan belakang. Aku pasti, kalau aku tidak memakai seluar ketat ini pasti aku suda sumbatkan batang keras Leman itu ke dalam pantatku.

    "Ahhh Lemannn Irwaannn!!!" Aku mengerang kesedapan dan aku tidak perasan entah bila aku mula menghenjutkan tubuhku di atas tubuh Leman itu. Dan aku biarkan tangan Leman meramas punggungku, meramas buah dadaku di luar tudung labuhku itu.

    Tiba tiba, Leman menurunkan wajahnya sedikit sebelum memasukkan buah dadaku yang masih belapik tudung labuhku itu ke dalam mulutnya. Menjumpai putting kerasku, dia hisap semahunya. Membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh Lemannn!!" Aku mengerang sedap sambil aku mula memeluk kepalanya. Aku melajukan geseran dan henjutanku, tak pernah aku sangka aku akan rasa sedap begini. Mahu sahaja aku tarik turun seluarku dan sumbatkan batang Leman ke dalam pantatku.

    "Ahhh ustazaahhh.. besarnya buah dada ustazah niii...Ummphhh!!" Tangan Leman meramas penuh nafsu buah dadaku, dan lidahnya dan bibirnya rakus menghisap menjilat putingku yang tertonjol di atas tudung labuhku yang digenggam bersama buah dadaku itu.

    "Ahhhh... Awak punya Leman!! Ahhhh...." Aku mengerang kesedapan. Gerakku semakin laju dan aku semakin hampir. "Lemann!! Ahhh ustazah dah nak pancut!! Ahhh Ahh Ummphhh!!!!" Aku memeluk kepala Leman ketat, membenamkan wajahnya ke celah buah dadaku sambil aku menekankan tubuhku ke batang keras Leman, membenamkan batang Leman ke celah daging pantatku yang beralas seluar yoga nipis itu.

    Dengan itu, tubuhku melentik kesedapan sebelum pantatku berdenyut kuat, lalu memancut mancutkan air klimaksku di dalam pantatku, dan aku mengerang kuat dengan setiap denyutan klimaks.

    "Ahhhhh Leman!!! Ummphhhhhhh!!!" Aku mengerang kesedapan. Tubuhku berhenti bergerak di atas Leman, lalu Leman menarik wajahnya dari tudung labuhku yang membalut buah dadaku itu. Wajah kami semakin dekat sebelum Leman mengucup bibirku perlahan. Nafas kami bertemu.

    Aku seolah kaku.

    Leman menarik wajahnya sebelum senyum. "Ummph... Ustazah... Saya pulak?" soalnya. Aku menggigit bibir bawah malu sebelum turun dari tubuh Leman itu. Aku tahu dia sangat sukakan buah dadaku, maka sekali lagi, aku tutup batangnya dengan tudung labuhku itu sebelum aku mengepit batangnya dengan buah dadaku yang bulat besar itu.

    "Ahhhh... Ustazah..." Leman mengerang kesedapan. Aku meramas buah dadaku sedikit sebelum aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, menggigit bibirku nakal. Membuatkan Leman hampir tidak keruan. Buah dadaku mengemit ketat batang keras Leman itu.

    "Umphh... Leman... Kerasnya... Panas..." usikku. Leman senyum nakal sambil menahan, aku tahu yang dia sudah hampir tetapi dia menahan selama mungkin untuk menikmati buah dadaku itu dengan lebih lama. Sengaja aku kepitkan lebih ketat memberi rasa sedap kepadanya sambil aku memperlahankan gerakku, dan aku dapat rasakan batangnya sudah berdenyut semakin kuat.

    "Ahhh... Ustazah... Ustazah... Saya nak pancut sangat... Ahhh..." Erang Leman. Aku senyum dan aku tahu aku telah berjanji untuk membiarkan dia pancut ke atas buah dadaku. Pada mulanya aku hanya ingin membiarkan dia pancut berlapikkan tudungku, namun...

    Aku tarik batangnya keluar sebelum perlahan aku menarik tudung labuhku ke atas, mendedahkan separuh isi buah dadaku yang separuh lagi ditutup tshirt ketat Vneck itu. Mata Leman membulat. Aku perlahan menarik Vneck ku itu sekali lagi memuntahkan buah dada bulat gebuku itu, menunjukkan puting kerasku yang Leman hisap berlapikkan tudung tadi.

    Leman menyambut batangnya yang berdenyut itu, dengan sekali urutan sahaja, kepala batangnya terus menerus memancutkan air maninya yang pekat panas itu ke buah dadaku.

    "Ummphh... Lemann!!" Aku mengerang perlahan sambil melihat mata Leman yang melekat ke buah dadaku yang kini disirami air maninya yang pekat itu. Leman terus mengurut dan mengurut melepaskan das demi das air mani pekatnya ke buah dadaku sambil aku terus memegang tudung labuhku itu.

    Kemudian, Leman mengelap kepala batangnya yang meleleh dengan air mani itu ke buah dadaku, sebelum menggeselkannya ke puttingku yang keras itu.

    "Ahhh... Leman..." Erangku kesedapan. Leman senyum puas melihat hasil benihnya di atas buah dadaku itu. Dan aku dapat rasakan air maninya yang panas pekat itu melekit di buah dadaku.

    "Urm... Terima kasih ustazah..." katanya. Aku senyum mengangguk.

    "Sama sama Leman..."

    *************

    Aku membetulkan tudung labuhku di hadapan cermin panjang tadi. Aku biarkan buah dadaku melekit dengan air mani Leman yang kini ditutupi semula oleh jubahku. Aku juga masih dapat merasakan air pantatku melekit di celah pehaku. Aku senyum ke arah Leman yang duduk melihatku.

    "Urm... Apa kata minggu ni Leman cuba tak payah tengok cerita lucah dan onani langsung...?" soalku. Leman senyum nakal sedikit.

    "Dengan syarat... Kalau ustazah janji buat macam ni lagi dengan saya..." katanya. Aku senyum malu. Ini semua mungkin idea nakal Leman, namun ini juga usahaku sendiri untuk menyediakan pakaian yang sesuai dengan aktiviti nakalku ini.

    Aku senyum setuju. Tiba tiba aku teringatkan sesuatu.

    "Eh tapi Leman, minggu depan Kem Cemerlang SPM... Kamu ikut sekali tak?" soalku. Leman mengangguk.

    "Ikut ustazah... Add math saya teruk sikit..." jawabnya. Aku mengangguk. Entah mengapa, di belakang kepalaku sudah memikirkan perkara apa yang akan aku lakukan bersama Leman minggu depan.

    "Macam tu... Urm... Jumpa awak minggu depan!" kataku sedikit ceria bercampur malu lalu aku keluar dahulu meninggalkan Leman.

    ***********

    Nikmat

    semantara menunggu Lina buatkan air ..mata aku tertumpu pada vcd player tadi.. batang aku dalam seluar masih lagi keras..nasib baik pakai spender..hahaha

    sambil main handphone ..batang dalam sluar pon dah mula normal.. Lina bawak kan air teh o. Aku pon berbual dan ajak Kluar dating kat tepi laut. 

    Lina :  Ok.. jap ergh..i nak mandi dulu..give me 20 minit.

    aku :  ok sure.. 

    ( sambil aku layan tv3 )

    setan dok menghasut.. hahah biasa lah rasa macam nak skodeng awek sendiri tu tetap ada.

    nak tengok dgn jelas body Lina ni.

    bila dah terdengar bunyi air shower, aku start berjalan ke dapur mencarik bilik air dan kebutulan ader lubang dekat bawah pintu.. pintu toilet yg plastik tu..mungkin sebab dah lama macam reput. 

    aku intai sambil meniarap ..nampak bahagian peha kebawah..pussy tak nampak ..korang bayangkan jer..mengalir air dan air sabun ..fuh batang aku keras balik..senak2 ni.. aku dah takleh handle..otak macam perogol bersiri dah ni.

    tapi aku tahan lagik..yer laa takkan aku nak ketuk pintu bilik air plak kan..

    so aku tunggu la sampai Lina siap mandi.. bila Lina kluar bilik air..

    berkemban..tuala tutup bahu..rambut pon tutup dgn tuala kecil.. berjalan ke bilik.. aku just jeling sipi2 jer..hahaha

    tapi kali ni aku bangun..menuju ker bilik Lina.. perlahan aku bukak pintu bilik..dalam dua inci pintu bilik tu terbukak.. WOW!! aku nampak Lina dah berbogel dan nak pakai panties.. bau wangi bilik buat kan aku lagi di goda setan.. aku terus peluk dari belakang dan cium leher Lina.. tiba2 jeritan kuat dari Lina buat kan aku lepaskan pelukan..

    dalam hati ( mati aku!..kena charge rogol nanti )

    aku mintak maaf..berulang kali..die macam nak menangis..shit what ‘ve done!

    sambil die pakai balik kain batik.. aku kaku dalam bilik Lina.. 

    Lina : Apa u buat ni?..suara dalam tangisan

    aku : i minta maaf aper yg buat tadi.. nafsu i tak terkawal tadi.. (sambil tundukkan muka ke lantai )

    Lina : Kalau i bagi ..i takut nanti u tinggalkan i..then i jadi apa?

    aku :  i takkan tinggalkan u.. takper lah.. maafkan i ..i gerak balik dulu..sorry u..

    aku pusing badan nak ke pintu..tetiba..tangan aku di tarik..dan Lina peluk aku. kami berpelukan..sambil aku terasa breast Lina kat dada aku. Damn..bau sabun dgn berpeluk buatkan batang dalam seluar bangun dari tido.

    aku ambik kesempatan peluk dan cium leher Lina..tangan ke arah punggung. Lina kegelian bila aku jilat leher dan telinga die. Suara mengerang perlahan kedngaran. leher Lina aku kiss dan jilat..lidah aku bermain2 kat cuping telinga.. Lina dah tak tentu arah. Stop! lina bersuara.. kami bertentang mata.. then Lina start kiss bibir aku.. first time terasa kekok..tapi membayangkan filem2 lucah aku cuba praktikkan kissing pada Lina.

    mmmphh!mmph!..

    sambil kissing ..tangan aku bukak kain batik Lina.. terlucut dan terpampang breast lina yg sederhana besar ..aku ramas2 breast Lina dan aku stop kissing..and start hisap breast Lina.. puting masih warna pink ke arah coklat.. aku jilat ..aku hisap..aku gigit manja.. terasa dada Lina berombak.. dan mengerang.. 

    Lina : Arghhhh! arghhh ! shhhhhhh!…u!..u!…mmmpph!  

    Bersambung.. tu pon kalau korang masih nak baca.

    zaliey

    Balasan Pengorbanan

    Angin bertiup kencang berlumba-lumba memasuki tingkap cermin sambil membelai rambut Amira. Tangan kanan Amira mencapai sikat dan menyisir rambutnya perlahan. Dia tersenyum menatap wajahnya di cermin.

    Amira bangga dengan bentuk tubuhnya tapi timbul sikit kerisauan dihatinya kerana walau telah 4 tahun berkahwin dengan Zulkifli mereka belum dikurniakan zuriat. Amira memerhatikan bentuk tubuhnya dicermin masih lagi kekal langsing seperti sebelum berkahwin. Amira melangkah kearah jendela, diluar kelihatan kanak-kanak riang sedang bermain di taman.

    “Entah bila la aku nak ada anak sendiri…” bisik Amira sambil menutup tingkap dan melangkah menghadap cermin. Hatinya puas dengan bentuk tubuh yang langsing, raut muka baby face ditambah lagi buah dadanya yang telah membengkak dari sebelumnya, dia puas kerana buah dadanya masih belum menampakkan tanda kendur. Dia membayangkan bagaimana bentuk tubuhnya bila ditakdirkan dia mengandung nanti.

    “Kenapa muram, bang?” Soal Amira melihat suaminya muram tidak ceria seperti kebiasannya.

    “Abang tersilap keluarkan cek, sekarang boss suruh abang ganti kerana abang cuai” Balas Zulkifli sambil melepaskan punggungnya diatas sofa. Amira membuntuti suaminya perlahan duduk disamping Zulkifli.

    “Banyak ke duit yg tersilap keluar tu?” Soal Amira sugul. Suaminya hanya mampu menganggukkan kepala lemah.

    “50 ribu ringgit, abang kena ganti dalam masa14 hari sebelum akaun utk bulan ini ditutup. Jika tak …..” Zulkifli terhenti sambil matanya redup menatap wajah Amira yang ayu.

    “Abang akan diserah kpd polis kerana pecah amanah” Sambung Zulkifli sayu.

    Tiga hari kemudian Zulkifli dipanggil masuk oleh bossnya. Berderau penuh debaran, dia tidak pasti, paling menakutkan Zulkifli jika bossnya buat laporan polis mengenai kehilangan wang tersebut.

    “Duduk Zul…., adoiiii pening kepala aku pikir macam mana nak tolong kau ni” Rungut Encik Kamal boss Zulkifli.

    “I ada cara, takut awak tak sanggup” Sambung Encik Kamal. Dibenaknya telah terbayang isteri Zulkifli yang mempunyai wajah yang sungguh ayu jelita. Dua kali dia bertemu sewaktu jamuan hari raya syarikat beberapa tahun dahulu.

    “Bagaimana caranya boss?” Zulkifli tidak sabar ingin tahu cara penyelesaian yg dimaksudkan oleh bossnya.

    “Apaaaaaa!!!?” Amira terkejut bila Zulkifli beritahu bossnya akan selesaikan kesilapannya dengan bersyarat.

    Amira menangis mulutnya terbungkam tidak berkata2. Dia begitu sedih dan kecewa dengan cara penyelesaian yg dicadangkan oleh Boss suaminya.

    “Abang pun tak setuju dgn cadangan Encik Kamal, biarlah abang tanggung kesalahan abang” Zulkifli merangkul Amira sambil membisikkan kata2 pujukan kepada isterinya.

    Dua hari kemudian setelah mereka selesai bersetubuh. Sambil mengusap-usap dada Zulkifli, Amira memberikan jawapannya.

    “Jika abang tak temui jalan utk bayar duit tu, Mira sedia berkorban demi abang” Ujar Amira perlahan.

    “Mira, jangan paksa diri Mira, biarlah abang yg tanggung sorang” Balas Zulkifli sambil tangannya membelai rambut Amira yang menutupi dahi. Zulkifli menyapu air mata Amira yang meleleh tiba2 dari kelopak matanya.

    “Seminggu tak lama, bang. Lagipun tak luak pun. Yg penting kita tidak dipisahkan oleh ‘tirai besi’ ” Ujar Amira nekad demi suaminya. Zulkifli memeluk erat isteri, mereka terlena hingga ke pagi.

    Di pejabat Zulkifli telah beritahu bossnya bahawa dia dan isterinya setuju dengan cara penyelesaian kehilangan duit syarikat secara tidak sengaja. Encik Kamal tersenyum.

    “Ini syarat, bacalah dan fikirkan sebelum setuju. Jika setuju Encik Zulkifli dan isteri turunkan tanda tangan. Saya tak mahu perkara berbangkit akan datang” ujat Encik Kamal sambil menghulurkan kertas A4 kepada Zulkifli. Sepintas lalu Zulkifli membelek ada 4 helai semuanya.

    Dirumah Zulkifli menunjukkan surat syarat persetujuan kepada Amira.

    Ini adalah pengakuan persetujuan menyelesaikan kesilapan pengeluaran wang syarikat xyz sebanyak RM50 ribu antara Encik Zulkifli dan Encik Kamal.

    Dengan tanda tangan dibawah ini maka Encik Zulkifli telah bersetuju membenarkan isterinya Amira untuk diperlakukan apa sahaja oleh Encik Kamal selama tempoh seminggu.

    Selama tempoh tersebut Puan Amira akan sentiasa patuh dan taat tanpa bantahan keatas apa jua arahan dan permintaan daripada Encik Zulkifli kecuali jika arahan atau permintaan itu mendatangkan kecederaan fizikal keatas Puan Amira…..

    Sebagai persetujuan, seoanjang tempoh itu, Encik Zulkifli tidak akan membantah, memberontak atau menghalang apa sahaja yg diperbuat oleh Encik Kamal keatas Puan Amira.

    Persetujuan ini bermula pada tarikh ……… hingga……..

    “Abang sanggup? Berat ni….” Ujar Amira. Zulkifli menganggukkan kepala longlai.

    Mereka sepakat untuk redha dan rela dgn syarat Encik Kamal. Mereka menetapkan hari Ahad sebagai tarikh permulaan memenuhi syarat yg ditetapkan.

    “Zul, maafkan aku, hari ini start perjanjian kita” ujar Encik Kamal sambil meletakkan beg pakaian. Zulkifli duduk diatas sofa. Amira mencapai beg pakaian Encik Kamal lalu dibawa kedalam bilik.

    “Amira, kesini kejap” Encik Kamal memanggil Amira keruang tamu.

    “try pakai baju ini” Encik Kamal menghulurkan beg berisi baju yg baru dibelinya semalam.

    “Aaaaa…. tak perlu malu-malu, bogel terus” Encik Kamal beri arahan kepada Amira. Merah muka Amira melepaskan dengan perlahan satu persatu baju yang dipakainya dihadapan Encik Kamal dan suaminya.

    “Tak mau ada coli dan seluar dalam, tanggal semua” arah Encik Kamal bila Amira tidak melepaskan coli dan seluar dalamnya.

    “Zulllllll….. cantik bini ko…. badan perrrhhhhh” puji Encik Kamal. Tersipu-sipu Amira mencapai pakaian yg dihulurkan encik Kamal dan memakainya.

    “Pandai awak jaga badan, Amira… pejal, cantik….” Puji encik Kamal sambil meramas-ramas buah dada Amira.

    “Dalam rumah sepanjang masa, awak kena pakai baju ini, faham?” Soal Encik Kamal. Amira menganggukkan kepala.

    “Kau lihat bini kau tu, memang tercantiklah” puji encik Kamal. Zulkifli tersenyum melihat isterinya berpakaian yang teramat seksi. Baju yang disuruh pakai oleh encik Kamal hanya menutup sedikit bahagian buah dada dan terdedah dibahagian bawah buah dada hingga pusat dan panties yg hanya menutup cipap. Dengan pakaian itu buah dada Amira bagaikan tersembul keluar menutup bahagian punting tapi yang lain terdedah.

    “Perrrhhhh tak tertahan aku….., mari sini….” Encik Kamal memanggil Amira.

    Amira menghampiri Encik Kamal dan tangan Encik Kamal segera menyambar tangan Amira hingga Amira terduduk diatas ribaan Encik Kamal.

    “Awak memang cantik” bisik Encik Kamal sambil memberikan kucupan dibibir Amira. Leher Amira dijilat sambil tangan kiri Encik Kamal meramas buah dada Amira.

    Tangan Encik Kamal semakin liar, alur cipap Amira diusapnya.

    “Awak dah basah….” Encik Kamal bersuara memberitahu alur cipap Amira telah banjir oleh air birahi. Amira masih memejamkan mata membiarkan dirinya diperlakukan apa sahaja oleh Encik Kamal. Amira terlupa suaminya sedang menonton adegan mereka.

    Encik Kamal membuka baju-t yg dipakainya dan berbogel, ditariknya tangan Amira kearah koneknya. Zulkifli terpegun melihat bossnya yg berbogel sedang mendakap Amira.

    “Besarnyaaa…..” Amira separuh terjerit bila tangannya dipandu oleh Encik Kamal kearah koneknya. Encik Kamal membuka baju seksi yg dipakai Amira. Mereka berdua berbogel tanpa menghiraukan Zulkifli. Masing-masing telah dipenuhi perasaan birahi yang meluap-luap.

    Encik Kamal mendukung Amira kedalam bilik. Tanpa berlengah Encik kamal mengangkat kedua belah kaki Amira keatas bahunya, lalu meletakkan koneknya digerbang rahim Amira yang telah lama berlendir.

    “Abangggggg…….sakittttt…….” Amira menolak dada encik Kamal kerana sewaktu separuh konek Encik Kamal meneroka rahimnya Amira merasakan terlalu sakit.

    “Sikit lagi….rasanya konek Zul tak pernah sampai sini, sebab tu masih sempit lagi” pujuk encik Kamal dalam mod bertahan. Bermain2 dibibir luar pantat Amira.

    “Aaaaaaaa sedapppp….” Amira megerang nikmat.

    “Ada separuh lagi tak lepas ni, tahan sikit ya..” ujar Encik Kamal dengan posisi serangan.

    “Adoiiiiiaaaaaaaaaass..aaaahhhhhh sedapppppnyaaaaaa…. aaaahhhh” Amira terjerit kuat bila Encik Kamal menekan laju tanpa belas kasihan. Tangannya cuba menolak Encik Kamal tapi akhirnya bertukar Amira mendakap tengkuk Encik Kamal.

    “Aaahhhhh sedapnya…ohhhhhaaaahh” Amira mengerang kenikmatan menerima tusukan konek Encik Kamal yang panjang dan besar pertama kali meneroka ruang yg sungguh nikmat.

    “Selama ini awak tak rasa seperti ini?” Soal Encik Kamal. Amira hanya mengelengkan kepala. Matanya masih terpejam menghayati kenikmatan yang pertama kali dirasainya.

    Entah berapa kali Amira klimaks telah tidak terhitung lagi Encik Kamal masih gagah mendayung dengan pelbagai aksi.

    “Aaaaaaabaannggggg…ouuuhhhhhh aaaaaaa…….aahhhhhhhhhhhh” Amira kejang punggungnya terangkat. Seluruh rongga rahimnya mengurut-urut konek En Kamal.

    “Aaaaaaahhhhhhh ahhhhhhhh…ohhhhh” Encik Kamal mencapai klimaks bertaburan air maninya menyembur dinding rahim Amira benih-benih zuriat Encik Kamal bertembung dgn benih Amira menyatu tanda kenikmatan bersama. Amira terkulai lesu berbogel disisi Encik Kamal berpelukan.

    Suami Amira hanya jadi pemerhati. Bila Zulkifli terangsang melihat adegan isterinya bersama bossnya, Zulkifli akan melancap di bilik air.

    Masuk hari keenam Amira semakin mesra dgn Encik Kamal dan selalu Amira pula yg minta dipuaskan. Mereka melakukan persetubuhan tidak mengira tempat, didapur, dibilik air ada masanya sedang berborak menonton tv mereka sempat melakukan seks walau suaminya ada disitu. Amira anggap suaminya bagaikan tunggul tidak dipeduli yg penting nikmat seks dapat diraih.

    “Zul, mari sini” Encik Kamal memanggil Zulkifli kedalam bilik, dilihatnya Amira sedang terlentang gelisah minta dipuaskan setelah dirangsang oleh Encik Kamal.

    “Lagiii dalam lagiiiiii…. ohhhhhh” rintih Amira minta Zulkifli memasukkan koneknya lebih dalam lagi. Namun tidak kesampaian, konek Zulkifli yg panjangnya 3 inci itu hanya bermain2 dipermukaan faraj Amira. Zulkifli dapat merasakan lubang faraj isterinya dah terlalu longgar tidak seperti sebelumnya.

    “Aaaaaaahhhhhhhh” Zulkifli mencapai klimaks tidak sampai 5 minit. Airmaninya meleleh keluar dari celah cipap Amira.

    “Dah? Cepatnya..” sapa Encik Kamal seolah memperli Zulkifli sambil mengusap2 koneknya dan menghampiri Amira yang sedang minta disempurnakan kenikmatan. Terkemut-kemut Amira menahan gelombamg nafsu yg membuak2.

    “Aaaaaaaahhhhhh sedappppp….. laju lagi……laju…. ohhhh” Amira menjerit nikmat bila konek Encik Kamal mengelonsor laju membenam hingga kedasar farajnya.

    “Sedapnyaaa banggggggg” rengek Amira mulutnya terlopong melepaskan udara nikmat.

    En Kamal membiarkan koneknya terbenam sambil menikmati kemutan faraj Amira bagai ditarik2. Amira juga dapat merasai nikmat bila konek En Kamal bergerak2 dalam farajnya.

    “Aaaaaaaaabbbbbbbgggggggggggg arrrhhhhhhhhhhh” Amira menjerit panjang farajnya mengemut kuat sambil menghamburkan air nikmat

    Setelah Amira reda, En Kamal mendayung dgn speed maksima, berbuai2 buah dada Amira.

    “Ahhhhhh……ahhhhhhh” En Kamal semakin rakus. Akhirnya mereka melepaskan suara kenikmatan bersama serentak menghamburkan air nikmat bertembung dan sekali lagi menyatu seperti badan mereka yg melekat menjadi satu.

    “Zul, Mira… hari ini hari terakhir saya disini. Maaf salah silap saya. Zul terakhir dari saya kau saksikan persembahan saya dan isteri kamu yg spesial” ujar En Kamal sambil memberi isyarat kpd Amira datang rapat kpdnya.

    En Kamal merentap baju seksi Amira dan menolaknya terlangkup diatas sofa. Punggung Amira diangkat, En kamal melucutkan tuala yg dipakainya dan meletakkan kepala koneknya dicelah alur faraj Amira. Dgn air mazi Amira , En Kamal menyapu kepala koneknya hingga basah lubang bontot Amira.

    “Ooooooooooo” Amira mengerang nikmat. Perlahan konek Kamal membuka lubang bontot Amira.

    Kamal melicinkan koneknya dgn air mazi dan menekan masuk kedalam bontot Amira.

    Melolong Amira kesakitan bila konek Kamal yg besar dan panjang menerobos masuk kedalam bontotnya. Beberapa dayungan dalam bontot Amira Kamal memasukkan pula koneknya dalam faraj Amira.

    Sedang Amira minta dipuaskan Kamal mencabut koneknya dan melancap hingga air maninya terpancut diatas perut Amira dan mengenai buah dada Amira.

    Kemudian En Kamal menyuruh Zulkifli suami Amira melancap diatas tetek Amira hingga terpancut.

    Amira yg belum dipuaskan mengeliat tidak menentu kerana birahinya telah memuncak sepenuhnya.

    “Tolonglahhhhhh…. bangggg…… Kamal…bang Zullllll…. tolonggggggg Mira” Amira merintih merayu minta dilepaskan gejolak nafsu yg meninggi. Kamal menghalang Zulkifli membantu. Mereka melihat Amira berguling2 menahan birahi yg tinggi.

    Akhirnya Amira melancap bagi melepaskan birahinya. Amira memasukkan tiga jari dan mengorek2 pantatnya dengan laju.

    “Aaaaaauuuuuwwwwwwaahhhhhhhhhh” Amira mencapai klimaks terangkat2 punggungnya melepaskan air nikmat yg bersemburan.

    Amira bingkas bangun mendapatkan En Kamal.

    “Abang jahat…..jahattt….tak baik tau buat Mira macam tu…..” Mira menumbuk2 manja bahu En Kamal dan terus memeluk En kamal.

    Sejak itu, setiap kali berama Zulkifli….Amira akan membayangkan pengalamannya bersama En Kamal. Zulkifli tahu apa yang diingini oleh Amira tapi dia tidak mampu untuk memberikannya. Zulkifli merasa ada sesuatu yg hilang dari kehidupannya. Akhirnya sebulan setelah kejadian itu Zulkifli memberanikan diri mengetuk pintu bilik pejabat En Kamal.

    “Ya Zul…ada apa2 masalah yang boleh saya bantu…” En Kamal tersenyum memandang Zulkifli.

    “Err…boss…saya sebenarnya nak minta kita sambung semula perjanjian kita… kali ni terpulang lah berapa lama yg boss suka….” ujar Zul terketar. Encik Kamal tersenyum dan berfikir sebentar.

    “Hurmm…baik la tapi saya ada satu permintaan…"jawab Encik Kamal.

    “Mira…abang dah minta  Encik Kamal  untuk sambung semula perjanjian kita. Mulai hari ini Mira jadi ‘bini’ Encik Kamal sepenuhnya…abang tiada hak lagi atas Mira. Hanya Encik Kamal yang berhak atas Mira…” Zulkifli menerangkan pada Amira dengan perasaan teruja. Memang En Kamal tidak membenarkan Zulkifli menyentuh Amira lagi kerana En Kamal mahu membuntingkan Amira. Itu la permintaan yg ditetapkan En Kamal dipejabat tadi.

    “Mira setuju bang….errr….jadi ‘bini’ atau jadi ‘betina sundal’ dia bang?…hihihi….bila Encik Kamal nak datang…tak sabar rasanya….” jawab Amira bersemangat.

    “Amboii miangnya isteri abang ni…” usik Zulkifli tersenyum.

    “Hihihi…mesti la….kan isteri abang ni nak dapat ‘laki’ baru malam nanti…” jawab Amira menjeling manja suaminya.

    Amira tersenyum sendirian di dalam bilik sambil memandang tubuhnya didepan cermin. Amira mengusap2 perutnya yang membuncit sambil sesekali memandang En Kamal yang berbogel tidur diatas katil. Konek yang menjadi kegilaan Amira terlentok dicelah peha En Kamal. Amira tersenyum melihatnya. Kini telah lima bulan Amira menjadi ‘BINI’ En Kamal. Pengorbanannya menyelamatkan suaminya dulu tidak sia2. Amira telah tiga bulan disahkan mengandung anak kembar hasil benih En Kamal.

    “Sayang….cepat la bersiap…nanti kita terlambat untuk buat pemeriksaan kat klinik ibu mengandung tu…” terdengar suara Zulkifli dari luar bilik.

    “Kejap… Mira tengah pakai baju ni” Amira membalas. Hari ini Amira akan pergi membuat pemeriksaan rutin mingguannya diklinik ibu mengandung ditemani Zulkifli…suaminya. Amira tahu suaminya begitu bersemangat dan tidak sabar untuk mendapat anak biarpun suaminya tahu anak itu bukan dari benihnya.

    “Laki sayang tak bangun lagi ke?” Tanya Zulkifli memandang En Kamal yang terlentang bogel diatas katil sebaik Amira membuka pintu bilik.

    “Empat round malam tadi….tu yang bang Kamal penat sangat agaknya…hihihi…” jawab Amira menerangkan.

    Zulkifli dan Amira bergurau senda… berjalan berpimpinan menuju ke kereta seperti pasangan bahagia suami isteri yang lain.

    Pelir Mertua Di Pantat Menantu

    Esok ialah hari yang berbahagia buat Rohana. Itulah harinya dia ditabalkan sebagai seorang isteri. Bagi pengantin perempuan, penonjolan ciri ciri kejelitaan amatlah penting. Sebab itulah sehari sebelum tarikh tersebut, Rohana bercadang pergi ke bandar. Dia berhasrat untuk mendapatkan khidmat pakar kecantikan yang ada di situ.

    Pada pagi itu Hampir dua jam dia menantikan kenderaan untuk membawanya ke bandar. Namun tiada satu pun yang boleh ditumpangi. Lama kelamaan Rohana mula berasa lemah untuk meneruskan hajat berkenaan. Di dalam serba kehampaan, tiba tiba sebuah kereta berhenti di hadapannya. Pemandu kereta itu ialah Haji Dzulkifli, si bakal mertua Rohana sendiri.

    Pada mulanya dia agak keberatan untuk menumpang kereta tersebut. Beberapa insiden Rohana pernah diraba oleh Haji Dzulkifli masih lagi di dalam ingatan. Tetapi kesah kesah itu telah pun beberapa tahun berlalu. Kemungkinan Haji Dzulkifli sudah tidak lagi berkelakuan sebegitu rupa. Ekoran dari kesedaran tersebut, Rohana pun sangguplah menumpang kereta itu. Setiba mereka di bandar, Rohana pun turunlah untuk mengendalikan urusan yang telah dirancang. Haji Dzulkifli begitu setia menunggu di dalam kereta. Setelah dua jam berlalu, barulah segala urusan Rohana selesai. Dia pun bergeraklah menuju kembali ke kereta si bakal mertua.

    Haji Dzulkifli memerhatikan kemunculan semula bakal menantunya itu. Dengan penuh minat dia meneliti tubuh Rohana dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Rawatan kecantikan yang telah dijalani itu amatlah berkesan. Mukanya nampak lebih lembut. Pipi Rohana juga bertambah gebu dan licin. Sanggul rambutnya sudah pun terdandan indah. Cukup berseri kejelitaan Rohana pada ketika itu. Dia tak ubah seperti ratu cantik bertaraf dunia. Memang meneguk air liur Haji Dzulkifli menatap keayuan si bakal menantunya itu.

    Haji Dzulkifli segera keluar dari kereta dan bergerak menghampiri Rohana. “Jom kita minum dulu.” Pelawa bakal mertua Rohana. “Tak nak lah.” Jawab Rohana. Namun keadaan cuaca agak panas pada hari itu. Tekaknya juga dah mula terasa dahaga. Lantaran Rohana pun segera mengubah fikiran. “Bungkus ajelah. Saya nak balik cepat ni.” Sambung Rohana lagi. Maka Haji Dzulkifli pun bergegaslah menuju ke sebuah gerai minuman yang berhampiran. Sementara itu Rohana menanti di sisi kereta. Dia tidak dapat masuk kerana ianya berkunci. Siap saja minuman itu, Haji Dzulkifli pun berkejar kembali ke kereta. Dalam pada itu, dia sempat melarutkan sebiji pil hayal ke dalam minuman Rohana. Haji Dzulkifli pun menghulurkanlah air itu pada bakal menantunya. Oleh kerana terlampau dahaga, si mangsa pun terus meneguk minuman tersebut. Air yang telah bercampukan pil hayal itu pantas mengalir masuk ke dalam perut Rohana. Minuman yang dihulurkan oleh Haji Dzulkifli tak sedikit pun diragui oleh si mangsa. Lantaran itulah maka sepenuh air yang ada di dalam plastik berkenaan diteguknya hingga habis.

    Amat seronok Haji Dzulkifli memerhatikan kebodohan Rohana. Senyuman yang berlatarkan hajat miang, jelas terukir di wajahnya. Rohana sudah pun terjerumus ke dalam perangkap Haji Dzulkifli. “Hari ini tahulah untung nasib pantat kamu tu” Katanya di dalam hati. Sementara itu, pelir Haji Dzulkifli sudah mula berasa segar. Penerajuan unsur unsur syahwat semakin terdesak untuk mengainayai Rohana.

    Haji Dzulkifli membukakan pintu kereta. Rohana pun sedikit terkangkang menunggeng untuk masuk ke dalam kereta. Ketika dia berkedudukan sebegitu, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan. Tapak tangan kanannya terpekap ke bahagian bawah bontot Rohana. “Ishhh….!!! Apa niii…!!! Iiiiee…!!! Jahatnyaaaa….!!!!” Sambut Rohana dengan nada yang cukup benggang. Secepat mungkin dia cuba melabuhkan bontotnya ke atas kerusi. Itu saja cara untuk menamatkan rabaan tersebut. Serba kelam kabut Rohana menghempaskan bontot ke atas kerusi. Dia langsung tidak sedar bahawa penyandar tempat duduknya telah pun dibaringkan sehabis mungkin. Tindakan Rohana yang sebegitu panik telah menyebabkan badannya terlentang ke belakang. Rohana cuba untuk bangun tetapi badannya terasa lemah. Peranan pil hayal tadi sudah mula menampakkan kesan. Rohana langsung tak berupaya untuk mengalih kedudukannya. Tangan si mangsa terkapai kapai lemah. Manakala kakinya pula rasa terlalu berat untuk diangkat walau sedikit pun. Rohana sudah tiada berpilihan lain. Terpaksa sajalah dia terus terbaring di situ. Haji Dzulkifli tahu bahawa Rohana tiada lagi keupayaan melawan. Dia sudah boleh berbuat sesuka hati pada mangsanya itu. Pantas Haji Dzulkifli menutup pintu yang di sebelah Rohana. Sejurus kemudian dia pun masuk ke dalam kereta melalui pintu di sebelah pemandu. Tempat duduknya juga turut dibaringkan sehabis mungkin.

    Dengan ruang yang cukup selesa Haji Dzulkifli duduk memerhatikan sekujur tubuh Rohana. Seluruh anggota tubuh si bakal menantu itu memang sudah tidak bermaya. Perlahan lahan Haji Dzulkifli pun menyelak kain mangsanya. Keinginan nak tengak celah kangkang Rohana begitu melonjak lonjak dirasakan. Sudah sekian lama dia memendam berhajat untuk melakukan perkara tersebut. Setelah cukup luas terselak, Haji Dzulkifli pun menjengukkan muka ke dalam kain si bakal menantu. “Ummm…. Rohana oooiii….!!! Gebunya peha kamu ni. Putih melepak dan lembut pulak tu !!!” Dengan nada yang penuh geram Haji Dzulkifli mencetuskan perasaannya. “Kenapa buat macam ni….? Kan saya ni bakal menantu. Tolonglah bawa saya balik.” Rohana cuba memperjuangkan rayuan. Namun ianya langsung tidak diperendahkan. Bahkan semakin menggatal Haji Dzulkifli bertindak ke atas Rohana.

    “Apa kata kita buangkan seluar kecik ni ? Baru boleh tengok benda yang tersorok kat bawah tu. Heheheee….!!!” Dengan rentak ketawa yang sebegitu miang, seluar dalam Rohana pun perlahan lahan dilurutkan. “Jangan lah….!!! Malu saya.Jangan buat cam ni……. ieeeee…!!! Saya tak nakkkk…..!!! Saya tak nakkkk….!!!” Rohana terus memperjuangkan sisa sisa rayuan. Tetapi sambil itu jugalah seluar dalamnya sedikit demi sedikit terlurut ke bawah. Lama kelamaan ia pun terlerai dari tubuh Rohana. Si mangsa mula menanggis tersedu sedu. Hanya itulah saja usaha yang mampu dilakukannya.

    “Aduh mak oooiii…!!! Cantiknya pantat kamu ni. Bersih licin dan tak ada bulu pulak tu. Nanti aku buka kan lagi kangkang tu. Aku nak tengok panjang mana kelentik kamu ni.” Haji Dzulkifli pun segera bertindak mengangkat lutut Rohana. “Menyesal sayaaaa…..!!! Kalau tauuuu ……..!!! Saya tak tumpang tadi. Menyesalnya sayaaaaa….!!!” Sambil berselang selikan esak tangis, Rohana meluahkan sesalan. Namun kangkang Rohana tetap juga diperluaskan selagi mungkin. Dalam pada itu kepala Rohana dah mula jadi semakin berat. Penangan pil hayal telah pun menyerap ke dalam saraf otak. Akhirnya dia terus terlelap hingga tidak sedarkan diri.

    Kereta berkenaan terus dipandu oleh Haji Dzulkifli ke suatu tempat yang agak terpencil. Di situlah dia memikul Rohana masuk ke dalam sebuah rumah. Tubuh bakal menantunya itu dibaringkan di atas katil. Kedua belah tangan Rohana ditambat kemas. Ketika Haji Dzulkifli melakukan perkara berkenaan, bakal menantunya itu masih lagi tidak sedarkan diri. Apabila Rohana mulai sedar semula. Dia kelihatan amat keliru. Kepalanya masih pening pening. Tapi tangan dan kaki sudah boleh digerakkan. Rohana tak tahu bagaimana dia boleh berada di situ. Lebih merisaukan lagi ialah kedaannya yang berkedudukan meniarap di atas katil. Pergerakkan kedua belah tangan Rohana juga terbatas. Ia sudah pun tertambat kemas pada penjuru katil berkenaan. Kedua belah kakinya masih bebas. Namun ruang yang ada tak upaya dimanfaatkan kerana terlalu sempit.

    Walau bagaimana pun Rohana berasa sedikit lega kerana pakaiannya masih lagi tersalut pada tubuh. Tetapi kelegaan tersebut tidak kekal lama. Dia kembali mengelabah apabila terdengar bunyi tapak kaki sedang bergerak menghampirinya. Rohana sedaya upaya cuba memalingkan muka untuk mengecam wajah orang itu. Tetapi segala usaha berkenaan gagal mendatangkan sebarang hasil.

    Bunyi menapak itu terus juga bergema. Setiap hentakan membuatkan perut Rohana terasa seram sejuk. Dia mula mengelupur tak tentu arah. Hatinya membisekkan sesuatu yang menyakitkan akan berlaku. Bersungguh sungguh Rohana mencuba ikhtiar untuk melepaskan diri. Namun ikatan tali berkenaan telah berjaya memantau pergerakkannya. Yang dia dapat hanyalah sekadar menyakiti pergelangan tangan sendiri.

    Rohana tiba tiba tergamam. Sepasang tangan mula meraba raba bontotnya. “Kalau kamu laku baik, kamu akan selamat. Aku tahu kamu ni takut. Baik bertenang aje. Kamu memang tak boleh lepas kali ni.” Suara Haji Dzulkifli itu amat Rohana kenali. Cukup tegas nada penyampaian pesanan tersebut. Lemah semangatnya bila menyedari bahawa cengkaman Haji Dzulkifli masih lagi belum berakhir. Namun Rohana cuba juga mententeramkan gelodak perasaan yang sedang melanda itu.

    Perkara yang amat ditakuti, mulalah terbayang di dalam kepalanya. Rohana sudah dapat mengagak kenapa dia di bawa ke situ. Yang lebih merisaukan ialah hajat buruk yang bakal ditagih oleh Haji Dzulkifli. Selama 19 tahun pantat daranya telah berjaya dipertahankan. Sepatutnya bukan pelir mertua, tapi pelir suami yang berhak dianugerahkan kalungan dara tersebut. Amat tak rela Rohana kehilangan dara dengan cara yang sebegitu sumbang. Maka bila menyedari akan hakikat berkenaan, dia jadi bertambah panik. Tingkah lakunya juga nampak semakin liar.

    “Jangan…!!! Tolonglah saya. Lepaskan saya….. Saya tak lapurkan pada sesiapa. Jangan rosakkan saya macam ni…..!!!” Sambil meronta ronta, Rohana merayukan belas ihsan. Namun dia sedar bertapa degilnya si bakal mertua itu. Peluang untuk selamat memang terlalu samar. Sejurus kemudian dia pun mulalah menagggis.

    “Kamu nak berkelakuan baik atau tidak ?” Ayat itu tamat dengan satu cubitan yang amat keras pada bontot Rohana. Ternganga mulut Rohana menanggung kesakitan. Soalan dari Haji Dzulkifli hanya mampu dijawabkan dengan tangisan yang mendayu dayu. Sambil itu bontot Rohana terus menjadi sasaran rabaan si bakal mertua. Tangan berkenaan menjalar di sekitar kebulatan bontot si mangsa.

    “Sekarang kamu mesti bangun melutut. Kamu tonggeng dan sembamkan pipi ke atas tilam.” Suara garau itu memberikan arahan dengan nada yang cukup garang. Kecut perut Rohana mendengarkan kebengisan yang sebegitu rupa. Dia terlalu takut untuk disakiti lagi. Maka bergegas dia pun bertindak untuk mematuhi arahan itu. Memang kemas tangan Rohana terikat. Itulah punca yang menyukarkan usahanya untuk melaksanakan arahan tersebut. Bersungguh Rohana cuba meninggikan bontot. Walaupun sukar, namun usaha tetap diteruskan. Setelah bertungkus lumus memajukan gerak, akhirnya berupaya juga Rohana melakukan sepertimana yang dikehendaki. Bontotnya sudah pun tinggi menunggeng. Bagi menampung kedudukan itu, pipi Rohana memanglah terpaksa disembamkan ke atas tilam. Namun dia tak punya banyak ruang untuk memileh keselesaan. Bagi mengimbangi tubuh, Rohana terpaksalah membuka kangkang dengan lebih luas.

    Akibat dari tindakan tersebut, pehanya tidak lagi boleh dirapatkan. Cukup luas ruang yang ternganga di situ. Dia sendiri telah meletakkan celah kangkangnya pada kedudukan yang amat bahaya. Dengan cukup mudah celah kangkang Rohana boleh disakiti dengan beranika corak ancaman. Dia jadi serba salah. Rohana menyesal kerana telah terperangkap sebegitu rupa.

    Bagaikan orang ngantuk disorong bantal, Haji Dzulkifli pantas menyambar kesempatan tersebut. Tangannya laju menyeluk masuk ke dalam kain Rohana yang sudah tiada berseluar dalam itu. Cukup mudah tapak tangan si bakal mertua menjamah permukaan pantat si bakal menantu. Jari jari Haji Dzulkifli buas melakari sudut sudut alur pantat Rohana. Kelentiknya juga sesekali terkena sentuhan tersebut. Rohana hanya mampu tercunggap cunggap sambil melinangkan air mata.

    Haji Dzulkifli bertindak semakin ganas. Zip kain Rohana dibukanya dan kain tersebut terus dilondehkan. Bontot Rohana sudah tidak lagi beralas. Kulit yang halus memutih itu nampak amat indah tertonjol. Lebih lebih lagi bila Rohana berkedudukan menunggeng sebegitu rupa. Lubang pantatnya juga telah siap sedia terkangkang luas. Sembulan setampuk pantat itu cukup jelas buat tatapan Haji Dzulkifli. Rohana benar benar rasa terdedah. Bakal mertuanya itu bila bila saja boleh melakukan pengainayaan terhadap lubang pantat si menantu.

    Tiba tiba Rohana terasa katil itu bergegaran. Ia ekoran dari tindakan Haji Dzulkifli memposisikan diri di belakangnya. Rohana semakin cemas. Dia boleh mengagak apa yang cuba dilakukan oleh bakal mertuanya itu. “Tidaaaaak…..!!!! Tolonglah… Saya tak nak. Dara tu untuk suami. Bukan mertua. Bagilah suami dapat dulu. Ishhh….. Jangan masuuuuuuk……..!!! Saya sumpah dan janji. Pakailah pantat saya ni…….!!! Hari hari pun tak apa. Saya rela. Tapi……” Pujuk rayu Rohana terputus begitu saja kerana Haji Dzulkifli segera mencelah kata.

    “Kan dah aku cakap tadi !!! Kamu mesti berkelakuan baik !!!” Dengan kata kata tersebut, satu das tamparan keras hinggap ke atas bontot yang tidak beralas itu. Terbeliak biji mata Rohana merasai gigitan tamparan tersebut. Berdenyut denyut kepedihan yang terasa pada bontotnya itu. Kemerahan kesan tapak tangan sudah jelas terbekam pada keputihan bontot Rohana. “Baguslah kalau kamu janji hari hari nak bagi pantat. Jangan takut. Memang aku tuntut janji kamu tu. Macam ni lah menantu yang bertanggung jawab. Menantu yang pandai jaga mertualah katakan. Tapi dara kamu ni, tetap aku juga yang punya. Heheheeee…..!!!!” Sambung Haji Dzulkifli lagi. Kepedihan di bontot Rohana belum lagi reda. Tapi si bakal mertua dah mula merangkul pinggang si bakal menantu. Pelir Haji Dzulkifli nampaknya sudah tidak sabar sabar lagi nak berkubang di dalam lubang pantat Rohana. Perlahan lahan si batang pelir mencelahkan laluan untuk memasuki lubang pantat. Sungguhpun perlahan namun ianya cukup tegas. Pantat dara itu diterokai tanpa setapak pun langkah pengunduran. Walaupun sempit, namun ianya tetap ditekan dengan sepenuh paksaan. Sedikit demi sedikit si batang pelir mendalami telaga bunting Rohana. Akhirnya tinggallah dua biji telur saja yang masih berada di luar pantat berkenaan.

    Pada ketika itu kesakitan di dalam pantat Rohana memanglah menggila. Rontaannya bagaikan ayam kena sembelih. “Aaaaarrrrrrh…..!!! Sakiiiiittt…!!! Toloooonggg…..!!! Ampuuuuunnn…..!!! Cukuuuuuuuup…….!!! Berulang ulang gema jerit pekiknya yang nyaring. Ia kedengaran di setiap penjuru bilek tersebut. Pantat itu rasa seolah olah ada sebilah gergaji bulat tercucuk di dalamnya. Bisa gigitan batang pelir tak henti henti menikam dan menyakiti lubang pantat Rohana. Setampukpantatnya itu dah rasa nak terbelah dua akibat dari sulaan batang yang amat ganas. Hampir terputus nyawa Rohana menanggung derita siksa. Lebih lebih lagi di peringkat awal mengharungi pengalaman tersebut. Tak pernah selama ini dapat dibayangkan ujudnya kesakitan yang sebegitu memedihkan.

    Lama kelamaan rontaan dan esakan Rohana dah mula reda. Kesakitan pada pantatnya masih lagi terasa. Namun semangat “tidak rela” nya kian tersisih. Dia kelihatan lemah dan serba keletihan. Rohana juga berasa amat keciwa kerana telah pun kehilangan dara. Mahu tak mahu dia terpaksa rela menghadapi segala galanya. “Macam ni lah baru budak baik. Duduk diam diam cam ni kan senang. Tak guna kamu melawan. Jerit sampai melangit sekalipun dara kamu tetap aku juga yang dapat.” Cukup seronok dia melihatkan gelagat kekeciwaan si mangsanya itu. Sambil mata memerhatikan reaksi Rohana, si batang pelir tetap juga menjalarkan aksi. Pada peringkat awal, rentak keluar masuk lubang pantat dilayarkan secara perlahan lahan.

    Rohana tak upaya lagi melakukan apa apa. Fikirannya juga sudah tiada dorongan untuk melayan sebarang idea. Dia hanya bersujud kaku sambil berterusan menunggeng di situ. Pipi Rohana pun sudah basah berlumuran air mata. Mahu tak mau Rohana terpaksa merelakan lubang pantatnya dicabuli oleh sondolan pelir bakal mertuanya itu. Lama kelamaan hayunan pelir menjadi semakin laju. Sikap berdiam diri si Rohana telah memudahkan kerja si batang pelir. Ianya cukup selesa menghentak seberapa dalam dan seberapa ganas sekali pun.

    Semakin kencang pelir menghayun, semakin ngilu kepedihan lubang pantatnya. Berkeret gigi Rohana menahan kesakitan. Kesan kesan luka mula dirasai terujud di situ. Ianya diparahkan lagi oleh penyondolan rakus si batang pelir. Hampir berasap kepala Rohana dilanda kepedihan yang amat sangat. Namun dia tetap juga mendiamkan diri. Begitu taat Rohana merelakan penyeksaan terhadap lubang pantatnya itu.

    Sebenarnya si mangsa hanya mahukan agar si batang pelir cepat tiba ke puncak nafsu. Penderaan pada pantatnya diharap akan dapat menyalurkan sesedap nikmat bagi pelir itu. Hasrat Rohana agar Haji Dzulkifli segera mencapai kepuasan. Tujuannya semata mata bagi menamatkan punca kepedihan di situ. Hanya itu sajalah jalan keluar yang termampu Rohana fikirkan. Kesan dari sikap kerelaannya mula menampakkan hasil. Irama sorong tarik batang pelir dirasakan semakin berapi. Sejurus kemudian ia secara tiba tiba terhenti. Si kepala pelir dibenamkan jauh hingga ke dasar telaga bunting Rohana. Kesan denyutan yang terbit dari kepala pelir itu memang ketara dapat dirasakan. Dia sedar bahawa tak lama lagi akan berakhirlah segala kesakitannya.

    Hajat yang Rohana pohon kian hampir tercapai. Mulut Haji Dzulkifli dah mula berdesis desis. Manakala bunyi pernafasannya pula seperti kerbau kena sembelih. “Ummm…. Sedapnyaaaa…!!! Sedapnya pantat kamu niiiii…..!!! Habis dara kamu Rohana ooooiiiii…!!! Ketat betul lubang niiii…..!!! Ishhhhh…. Sedapnyaaaa… Ahhhhh… Ahhhhhh… Eeerrrrr….!!! Tak lih tahan lagi Rohana oooiiiii….!!!” Rohana amat yakin bahawa si batang pelir sudah diambang melakukan kencing nafsu. Episod ngerinya dah pun nak berakhir. Ketika itu perasaan Rohana semakin lega. Dengan hati yang tenang dia menantikan ketibaan detik detik kebebasan. Namun kelegaan tersebut tidak kekal lama. Sejurus kemudian kelegaan bertukar menjadi kegelisahan. Rohana mula teringatkan kemungkinan bunting. Sebentar lagi benih Haji Dzulkifli akan tersemai di dalam perutnya. Hakikat berkenaan menyebabkan Rohana berkelakuan amat resah. Lebih membimbangkan ialah waktu itu dia berkeadaan paling subur. Kemungkinan bunting terlalu besar untuk dinafikan. Rohana mula cemas.

    “Tolong jangan lepaskan dalam perut saya. Saya tengah subur ni. Mesti jadi budak nanti.” Dengan serba merendah diri, Rohana merayu rayu. Bersungguh dia mengharapkan belas ihsan dari si bakal mertua itu. Rohana terlalu yakin bahawa benih Haji Dzulkifli akan berupaya membuncitkan perutnya. Dia terlalu takut untuk menghadapi kemungkinan bunting di luar nikah. Apatah lagi dari benih pak mertuanya sendiri !

    “Besok kamu dah nak kawin. Apa nak ditakutkan. Kalau bunting, bin kan sajalah dengan nama suami kamu tu. Kan serupa aje. Jadi anak pun boleh. Jadi cucu pun boleh. Tak siapa yang tahu melainkan kita berdua….. heh heh heh..” Dengan ketawa tersebut maka berceret ceretlah pancutan air mani Haji Dzulkifli. Cecair benih itu diterbitkan dengan amat banyak. Telaga bunting Rohana begitu cepat dibanjiri oleh takungan air pekat yang serba memutih. Serata pintu rahimnya juga penuh dipaliti cecair melengas berkenaan.

    Kehangatan semburann cecair benih, dapat Rohana rasakan bergelodak di dalam perutnya. Ia sedang berjuang untuk menunaskan cantuman baka di dataran rahimnya yang subur itu. Cecair bunting Haji Dzulkifli berpesta di dalam perut Rohana. Jutaan air mani cukup sengit merebut peluang untuk membuncitkan perut si bakal menantunya sendiri. Rohana termenung sejenak. Fikirannya mengimbasi nasib yang telah pun berlaku. Cita cita Rohana tidak kesampaian. Dia gagal untuk menghadiahkan sepantat dara kepada suaminya kelak. Hadiah tersebut telah pun terlebih dahulu dimiliki oleh bakal mertua Rohana sendiri. Dia merasakan terlalu sumbang untuk menghadapi ketetapan takdir yang sedemikian rupa. Bukan setakat itu saja. Ada se perkara lagi yang lebih merunsingkan Rohana. Benih yang disemaikan oleh pelir mertuanya itu akan bertunas menjadi budak. Dalam masa beberapa bulan lagi perut Rohana sudah tentu nampak buncit. Dia terpaksa menghamilkan anak hasil dari persetubuhannya dengan bapa mertua sendiri. Seram sejuk perut Rohana memikirkan perkara tersebut.

    Namun seperti kata bakal mertuanya tadi, “tak siapa yang tahu melainkan kami berdua saja.” Bila teringatkan ayat ayat tersebut barulah reda kerunsingan Rohana. Itulah dalil pedoman yang telah memulihkan semangatnya. Besok Rohana akan tetap menaiki jinjang pelamin. Kegembiraan untuk meraikan hari yang bersejarah itu, mula dapat dirasai kembali.

    Nikmat Kepuasan Berkongsi Isteri

    Satu kisah benar sebagai teladan kepada pasangan suami isteri yang pada saat ini sudah kehilangan kehangatan,ghairah dan nikmat bersama suami/isteri. Sudah semulajadi kejadian lelaki/suami itu dimana akan tiba saatnya bilamana dia sudah tidak merasa ghairah untuk bersama isterinya lagi. Tidak perlu dibincangkan disini mengapa semua ini berlaku,yang menjadi isu disini ialah bagaimana kita mengembalikan keghairahan dan kenikmatan ketika kita bersama2 dulu waktu mula2 berumahtangga.

    Itulah hakikat kehidupan sex yang telah aku sendiri lalui. Bertahun lamanya sex dalam rumahtangga menjadi pudar dan tak berseri lagi. Apa lah lagi yang boleh dibuat. VCD lucah lah menjadi tontonan untuk memberikan perangsang bagi menghidupkan kembali rasa ghairah danmembangkitkan nafsu sex.

    Oleh kerana terlalu banyak menonton VCD lucah,timbullah dan terbayanglah dalam fikiran akan nikmat kepuasan jika isteri sendiri yang menjadi pelakonnya. Daripada melihat pelakon lain yang beraksi lebih menghairahkan dan menghangatkan jika isteri sendiri yang berlakon. Inilah punca yang memulakan semua cerita yang diceritakan disini. Aku membayangkan dalam fikiran isteri main dengan lelaki lain dan dengan hanya membayangkan sahaja aku sudah dapat merasakan kepuasannya. Bagaimana jika benar terjadi,tentulah suatu yng paling istimewa dapat aku rasai dan kecapi. Tak dapat aku gambarkan dengan kata2.

    Semua telah dirancang dengan teliti. Bukan mudah hendak mendapat peluang dan kesempatan melihat isteri main dngan lelaki lain. Ini adalah pertama kalau kalau jadi aku akan dapat melihat dengan kata kepala sendiri isteri main dengan lelaki lain.

    Isteri aku pernah main dengan lelaki lain sebelum ini tapi aku tak dapat melihatnya sendiri. Pertama kali itu aku jugak yang rancangkan. Dari perkenalan dalam internet aku dapat pasangan yang sama2 sealiran. Kami berjanji di satu Hotel dan bila bertemu kami hanya book satu bilik saja. Entah macam mana,kami bersetuju masuk bilik secara bergilir2. Nak buat macam mana,terpaksalah aku setuju sebab ini pertama kali dalam sejarah hidup. Jadi setelah dipersetujui aku pun masuk lah bilik dulu bersama pasangan baru aku tu. Tak banyak yang dapat aku ceritakan kerana aku tak berapa bersungguh untuk main dengan pasangan baru aku tu kerana aku lebih ghairah memikirkan isteri aku akan main dengan pasangan barunya nanti. Aku terpancut cepat ketika main dengan pasangan aku tu. Aku tak puas. Pasangan aku pun aku rasa tak puas jugak tentunya. Selepas kami selesai lalu kami pun turun ke lobi untuk berjumpa isteri aku dan suami pasangan aku tu.

    Mereka tersenyum bila melihat kami. “cepat” kata mereka. Apa yang dapat kami katakan. Aku terpaksa mengaku yang aku tak tahan sangat nak buat macam mana. Kini tibalah pulak giliran isteri aku mengikut lelaki itu kedalam bilik. Dia agak keberatan,maklumlah tak pernah buat kerja semacam tu sebelum ini. Terpaksalah aku pujuk kerana kata ku aku dah dapat isterinya,hendak tak hendak terpaksalah dia pula kena main dengan suaminya pula. Isteri dengan berat hati dan dalam keadaan terpaksa ikut lelaki itu naik kebilik. Setelah isteri aku hilang dari pandangan mata aku bila pintu lif tertutup,tak dapat aku nak luahkan dengan kata2 bagaimana perasaan aku ketika itu bila memikirkan yang isteri aku akan main dengan lelaki lain sekejap lagi. Takut,berdebar,ghairah dan entah apa2 perasaan lagi pun aku tak dapat nak ceritakan. Sesak nafas aku dibuatnya. Tak terkeluar sepatah kata pun aku waktu itu walaupun pasangan baru aku yang baru saja aku setubuhi ada bersama aku ketika itu. Apa yang aku fikirkan dan bayangkan ketika itu ialah isteri aku yang telah aku kahwini selama ini sedang berada dalam bilik bersama lelaki lain yang baru kami temui. Masa terasa amat lambat berlalu. Fikiran aku bercelaru. Gemuruh tubuh aku,gementar pun ada dan sebenar nya aku tak dapat nak gambarkan perasaan aku waktu itu. Bercelaru dan buntu. Ada rasa takut,ada rasa ghairah dan entah apa2 rasa lagi yang aku sendiri tak tahu. Mengelabah dan tak senang duduk aku dibuatnya.

    Setelah lama dan puas aku menunggu,pintu lif terbuka dan tersembul lah wajah mereka yang aku tunggu2 selama ini. Mereka berjalan beriringan dan masing2 nampak ceria dan tersenyum. Hati aku lega benar bila mereka dah selesai semuanya. Kami berbual sebentar dalam suasana yang amat mesra dan selepas itu kami pun berpisah.

    Dalam kereta menuju balik kerumah aku tak sabar2 bertanyakan isteri aku apa yang berlaku antara mereka. Isteri aku pun sama. jadi aku pun ceritalah apa yang berlaku antara aku dengan pasangan aku tu. Aku cerita dulu sebab aku tak sabar2 nak mendengar ceritanya pulak.

    Isteri aku berkata apabila sudah berada dalam bilik,dia duduk dihujung katil dan lelaki itu duduk sebelahnya. Mereka berbual sebentar dan faham lah lelaki itu bahawa ini adalah kali pertama bagi isteri aku main dengan lelaki lain setelah kami berkahwin. Isteri aku pada waktu itu masih rasa keberatan untuk buat hubungan sex dengan lelaki itu. Kalau boleh biarlah mereka berbual dan lelaki itu tak jadi sentuhnya apatah lagi main dengannya. Lelaki itu pandai memujuk. Katanya dia akan buat isteri aku gembira malam itu dan dia tidak akan lakukan apa2 yang isteri aku tak suka. Sambil membisikan kata2 sayang ketelingga isteri ku dia pun mula mencium isteri aku. Kemudian mereka bercium mulut dan saling menghisap lidah. Mencium pipi,leher dan tangannya mula memainkan peranan. Isteri aku mengaku dia mula hanyut dan dah mula terasa sedap dan nikmatnya disentuhi dan dicumbui oleh lelaki lain. Maklum lah dengan aku suaminya ini dah bertahun kami main dah tak terasa kelainannya lagi. Dah tak ada apa yang istimewanya lagi. Isteri aku sudah di buai nimat akibat di perlakukan oleh teman baru nya itu.

    Mata isteri aku terpejam kerana keasyikan yang tak terhingga bila teman nya mecium leher dan tangannya mengusap dan meramas2 payu dara nya(masih berpakaian lengkap). Temannya sedar isteri aku telah lemas dan rela diperlakukan apa saja,dia pun mula menanggalkan baju isteri aku. Tinggallah bra dan kain nya saja. Dia terus mencium dada isteri aku dan isteri aku tak tahan dan terpaksa baring. Temannya mengiringkan badan isteri aku dan dia membuka butang branya dan tersembul lah payu dara isteri aku. Isteri aku sendiri merasa teramat terangsang dan ghairah sekali bila temannya membuka baju dan branya. Maklumlah ini kali pertama dia bersama lelaki lain selain daripada aku. Isteri aku mengaku dia amat terangsang dan merasa ghairah sangat pada waktu itu. Dalam hatinya dia mahu lelaki itu teruskan aktivitinya meraba,mengusap,mecium dan mengomolinya.

    Temannya sudah berpengalaman dan tahu keadaan isteri aku waktu itu dengan melihat mata dan reaksi isteri aku. Dia tersenyum kerana isteri aku dah mengalah dan sekarang menyerah tubuhnya sepenuhnya kepadanya.

    Temannya tak melepaskan peluang terus menghisap dan sebelah tangan meramas2 payu dara yang sebelah lagi. Sebelah tangan lagi mengusap2 perut dan turun ketundun isteri aku. Mata isteri aku terpejam,nafasnya kencang,dadanya sesak menikmati kepuasan. Isteri aku mengaku dia terpancut dan pantatnya berair ketika lidah temannya menghisap puting teteknya dan tundunnya diraba dan diusap.

    Isteri aku dah hilang kewarasan,dia merenggek2 kecil,mengetap bibir dengan mata yang terpejam. Temannya bertindak membuka kainnya. Mencium paha dan sekitar pantatnya. Isteri aku lupa diri dan lupa segalanya. Kenikmatan menguasai diri. Temannya melurut turun pantiesnya yang lembap akibat air isteri aku yang dah banyak keluar. Nah sekarang isteri aku berbogel terbaring diatas katil bersama teman barunya. Isteri aku tak dapat menceritakan betapa nikmat dan dirinya benar2 hanyut bila teman nya mencium dan menjilat pantatnya. Air nya keluar lagi. Setelah puas temannya mencium dan menjilat indah isteri aku,dia pun membuka semua pakaiannya. Agak mengambil masa juga bila dia membuka pakaiannya sendiri tanpa pertolongan isteri aku. Dengan masa rehat sekejap itu isteri aku pun membuka mata kembali dan terlihat lah dia dengan mata nya sendiri dihadapannya berdiri seorang lelaki lain yang sedang berbogel. Terlihatlah dia kepada konek lelaki itu. Keras terpacak. Kata isteri aku koneknya kecil sedikit berbanding aku punya tetapi kerasnya lain macam. Ternampak benar2 keras.

    Temannya merangkak keisteri aku yang sedang berbaring. Isteri aku faham sekarang tiba pula giliran dia memainkan peranan. Isteri aku yang sudah hanyut dalam keghairahan itu mencapai konek teman nya dan terus menghisapnya dengan penuh romantis sekali. Aku sudah berpesan padanya supaya hisap konek lelaki dengan perlahan dan penuh romantis. Jangan nampak gelojoh. Isteri aku terus menghisap konek temannya sambil tangannya memainkan telurnya. Temannya mendengus dan mengerang kecil,air mazinya terkeluar dan isteri aku mengaku dia dapat merasakan nya dan dia terus hisap dan menelannya.

    Mungkin temannya tak tahan diperlakukan begitu oleh isteri aku,dia pun menarik cepat2 koneknya dari mulut isteri aku. Dia mencium dan menjilat pula indah isteri aku. Isteri aku berair lagi dan pantatnya memang kebasahan betul.

    Lelaki tadi sudah tak dapat tahan agaknya dia terus menindih isteri aku,memegang koneknya dan menusuk kelubang indah isteri aku. Isteri aku benar2 hanyut. Tenggelam dalam nikmat nafsu yang bergelora. Lupa dia pada segala2nya. Lupa dia yang sebelum ini dia keberatan untuk terjerumus dalam aktiviti sebegini. Diri dia sudah dikuasai nafsu sepenuhnya.

    Isteri aku tak dapat ceritakan sebenar nya apa yang berlaku bila temannya mula mula menusuk koneknya kepantat isteri aku kerana dia benar2 hanyut dalam keghairahan dan tak sedar apa yang berlaku. Setelah menyorong tarik ,masuk dan keluar indah isteri aku,teman nya dah tak tahan benar dan dia benar2 hendak terpancut dan dia berbisik ditelingga isteri aku. Katanya,”sayang,abang dah nak keluar ni,nak lepas kat mana?”Isteri aku yang sedang dalam kegahirahan yang amat sangat itu menjawab,”lepas kat dalam,bang”. (Isteri aku baru lepas period dan waktu itu adalah waktu selamat). Temannya puas mendengar jawapan isteri aku dan menambahkan kelajuan tusukannya. Dua2 sudah lupa segalanya. Masing2 dalam rasa keghairahan yang teramat sangat. Nafsu telah menguasai mereka berdua. Mereka dipuncak kepuasan yang teramat sangat. Akhirnya lelaki itu membenamkan koneknya sedalam mungkin kedalam indah isteri aku dan melepaskan pancutannya. Isteri aku tersentak dan terangkat punggungnya menahan kesedapan yang tak terhingga. Teman nya rebah menindih isteri aku dan mereka berkucup kepuasan.

    Temannya kebilik air membasuh dan isteri aku terus memakai panties nya. Aku dah berpesan dari awal lagi,kalau dia sanggup main dengan lelaki lain dan sampai pada tahapnya bila lelaki itu hendak terpancut air maninya dan pada ketika itu jika isteri aku sanggup membiarkan lelaki itu terpancut didalam pantatnya,dia tidak boleh membasuhnya. Biarkan didalam dan terus pakai panties. Kerana aku ingin lihat buktinya. Nampak nya isteri aku ingat akan pesanan aku itu. Temannya keluar dari bilik air dan bertanya dengan hairan mengapa isteri aku tak pergi membasuh. Dia dengan selamba menjawab,”nak bawak balik buahtangan untuk suami”. Temannya tersenyum mendengar jawapan itu. Itu lah kisah pengalam pertama kami. Kali pertama aku main dengan isteri orang dan kali pertama juga isteri aku main dengan lelaki lain. Sayangnya aku tak dapat melihat aksi mereka.

    Aku dan isteri sanggup membuat aktiviti ini hanya semata2 kerana terpengaruh kepada adegan2 dalam vcd lucah yang pernah kami tonton. Aku ingat lagi pertama kali bila aku menyuarakan niat aku hendk melihat isteri aku main dengan lelaki lain. Tentulah dia membantah. Lama kelamaan aku berjaya memujuknya untuk mencuba. Itu lah ceritanya bagaimana kami boleh terjerumus dalam hubungan sex sebegini.

    Isteri aku akhirnya mengaku dia pun sedap dan puas bila main bersama teman nya itu. Aku pun mencadangkan pada nya untuk main lagi dengan syarat kali ini aku nak lihat sendiri. Dia setuju dan ini lah yang sebenarnya yang hendak aku ceritakan disini bagaimana kami boleh sampai hingga kesini.

    Balik kepada mukadimah diatas tadi,maka sampailah hari dan saat yang ditunggu2. Peluang melihat isteri main dengan lelaki lain. Aku kenal lelaki ini didalam internet juga. Setelah aku pasti dia boleh dipercayai dan merupakan calon yang sesuai aku pun berikan nombor talipon kami untuk dia hubungi dan berkenalan dulu dengan isteri ku. Mereka saling berhubung talipon selepas itu dan topik perbualan mereka sudah termasuk soal2 sex. Nampaknya merka(isteri ku dan temannya)mesra dan serasi.

    Aku pun merancangkan dengan teliti. Masa dan tempat yang sesuai harus ditentukan dulu. Setelah semuanya beres aku berpesan pada isteri aku bagaimana dan apa kah yang boleh dan tak boleh dilakukan semasa bersama nanti. Aku merancangkan supaya mereka berdua dapat bersama semalaman. Aku membeli baju tidor,bra dan panties baru untuk isteri aku bagi meraikan malam yang penuh istimewa ini. Baju tidor putih yang tentunya jarang dan amat seksi sekali dengan satu set bra dan panties warna hitam.

    Tibalah hari dan saatnya. Lelaki tadi sudah book satu bilik dan menunggu didalamnya. Seperti yang dijanjikan aku sampai dibilik nya jam 8. 20 malam. Sampai dihadapan pintu bilik aku menekan loceng. Isteri aku sembunyi dibelakang. Dia merasa gementar dan amat berdebar untuk bertemu teman barunya. Maklumlah selama ini hanya berbual melalui talipon saja. Belum pernah tengok muka. Entah macam mana orangnya. Takut dan berdebar.

    Pintu dibuka dan nampak lah lelaki tadi. Isteri aku terkejut dan terkedu kerana tak seperti yang dibayangkannya. Walau apa pun kami berjalan masuk. Aku terus duduk dikerusi dan isteri di atas katil. Oh ya,kami saling bersalam dan memperkenalkan diri sewaktu dimuka pintu tadi.

    Kami berbual2 sebentar. Aku diatas kerusi dan mereka berdua diatas kati berdua. Seperti dirancangkan isteri aku membawa beg yang dibawanya kebilik air. Dalam beg itu lah ada pakaian tidornya yang baru dibeli itu. Isteri aku ingat rancangan awal kami dan terus memangil teman barunya kebilik air. Terdengar suaranya memanggil dari bilik air,”bang,mari kejap”. Aku pura2 tanya,”abang yang mana?”. Isteri menjawab,abang yang baru la”. Aku tersenyum dan teman nya berjalan kebilik air. Aku tak tahu apa yang sebenarnya ber aku. Tetapi rancangan awal aku ialah bila didalam bilik air aku mahu mereka bercium dulu sepuas2nya dan akhirnya meminta temannya membuka semua pakaiannya. Setakat itu saja dan kemudian temannya akan keluar semula dimana isteri aku menggenakan pakaian tidornya.

    Aku tak tahulah apa sebenarnya yang berlaku diantara mereka. Tetapi yang aku tahu aku kerasa amat terangsang dan ghairah sekali bila membayangkan apa yang mereka berdua sedang buat. Sekejap lepas itu lelaki itu pun keluar semula dan kami berbual2 lagi. Selepas itu keluarlah isteri aku dengan pakaian tidor nya yang teramat seksi pada pandangan aku. Baju tidor berwarna putih dan jelas terlihat didalamnya bra dan panties yang berwarna hitam. Nafsu aku teramat2 terangsang hingga tak tahu nak cerita bagaimana perasaan aku waktu bila melihat isteri aku dengan pakaian tidornya yang seksi dilihat oleh teman barunya dan aku memahami benar isteri aku ini akan disetubuhi sepuas2nya oleh teman barunya ini.

    Terkeluar kata2 dari mulut aku,”ni yang abang tak tahan ni. Rasa nak bawak balik rasanya. Jealous abang macam ni”. Isteri aku dengan selamba terus duduk betul2 disebelah temannya dan berkata,”ha… jangan mengarut. Dah janjikan nak bagi peluang pada kami,saya tak kira,malam ini saya adalah hak abang baru saya ini. Abang yang rancangkan semua ini. “Isteri aku berani cakap macam tu sebab mereka dah berhubung lama dengan talipon dan sudah berjanji akan main puas2 bila dapat bersama nanti.

    Sebenarnya dalam hati aku yang waras ,memang aku jealous,tapi kerana nafsu aku turutkan jugak rancangan asal kami.

    Kami terus berbual2. Sambil itu isteri aku sudah rasa keghairahan agaknya terus memegan tangan temannya dan megusap2nya. Aku dah tak sabar lagi nak lihat isteri aku main dengan temannya terus berkata,”abang nak kena balik ni,kalau boleh abang nak tengok la apa yang selama ini abang nak tengok”. Isteri aku faham dan ingat rancangan asal kami. Dia mulakan langkah dengan mencium pipi temannya. Temannya juga faham dan sememangnya dia kena lakukan juga aksi sek dengan isteri aku supaya lagi cepat selesai lagi cepat lah aku boleh balik dan dapat lah mereka berdua saja menikmati masa bersama hanya mereka berdua saja.

    Mereka sekarang bercium,berkucup mulut,saling bertukar dan menghisap lidah. Aku dapat saksikan sekarang didepan mata aku sendiri aksi sek isteri aku. Mereka berkucup begitu kusyuk sekali maklumlah dah pernah membuat phone sex sebelum ini agaknya. Temannya membaringkan isteri aku dan terus menggomolinya dengan penuh bernafsu sekali. Apa yang aku ingin sangat lihat dah berlaku didepan mata aku. Isteri aku seperti jatuh cinta dengan teman baru nya ini. Sungguh asyik dia melayani adengan2 sex dari temannya tanpa sedikit pun dia menoleh kepada ku. Adakah dia benar2 dalam keadaan bernafsu atau pun dia sudah jatuh hati pada teman barunya ini dan dah tak hiraukan aku lagi atau pun dia ingin membalas dendam kerana aku yang ingin sangat lihat dia main dengan lelaki lain dan sekarang masanya dia benar2 main tanpa pedulikan aku lagi. Aku masih diatas kerusi. Mereka masih bergomol dan bergumpal. Agak ganas juga aksi mereka. Habis satu kati mereka berpusing. Sekejap isteri diatas dan sekejap isteri dibawah pula. Adengan mereka setakat ini hanyalah berkucup,meraba ,menghisap dan meramas.

    Aku yang melihat terasa pedih konek kerana konek aku sudah tegang didalam seluar.

    Aku lihat temannya berbisik sesuatu ditelingga isteri aku dan isteri aku kelihatan tersenyum. Dia bangun dan duduk diatas katil itu. Teman nya menarik baju tidornya dari kaki dan terus melurutnya keatas kepala untuk menanggalkannya. Sekarang isteri aku sudah tidak berbaju lagi. Temannya terus membaringkan dan mereka sambung semula aksi mereka. Kali ini teman nya lebih bebas menerokai tubuh isteri aku kerana dia hanya tinggal bra dan panties saja.

    Inilah kali pertama dapat aku lihat lelaki lain mencium, mengusap, meramas,menghisap mulut,pipi,leher,dada,paha dan perut isteri aku. Sebenarnya temannya ini meratah hampir keseluruhan tubuh isteri aku. Aku rasa aku dah terpancut didalam seluar melihat aksi mereka.

    Isteri aku bangun dan membuka sendiri tali branya dan mencampakkannya ketepi katil. Temannya yang melihat terus turun katil,berdiri dan membuka habis pakaiannya tanpa bantuan isteri aku. Sekarang isteri aku tinggal panties saja lagi manakala temannya berbogel habis. Isteri aku dan aku sendiri terus fokuskan pandangan ke konek temannya. Tegang teramat tegang tetapi saiznya kecil daripada aku. Dalam hati aku terasa juga bangga kerana dah dua lelaki bersamanya tetapi dua2 konek kecil daripada aku. Temannya naik semula kekatil dan menghampiri isteri aku. Isteri aku memegang konek temannya dan terus memasukkan kemulut sambil temannya duduk berlutut. Sungguh menghairahkan permandangan ketika itu hingga tak dapat nak aku luahkan dengan kata2 melihatkan isteri aku dengan penuh romantis membelai,mengucup dan menghisap konek temannya. Aku sesungguhnya hilang pertimbangan dan tak dapat berfikir lagi kerana diri sudah dikuasai nafsu hanya dengan melihat aksi isteri aku dengan temannya.

    Sepanjang adengan mereka dari mula hinggalah saat itu,tidak sekali pun isteri aku menoleh kepada aku,hanya teman nya saja sesekali menoleh meminta kepastian. Dan setiap kali dia memandang aku akan membalas dengan senyum dan memberi isyarat yang bermakna “go ahead. . carry on”.

    Isteri aku nampaknya bernafsu sekali menghisap konek temannya. Nampak penuh bernafsu dan kelihatan seperti gelojoh dan rakus. Sudah lupa dia pada pesan aku supaya hisap dengan penuh romantis. Tahulah aku yang isteri aku sudah benar2 hanyut tenggelam dalam keghairahan nafsu sexnya.

    Temannya mengambil giliran memainkan peranan dan embaringkan isteriaku. payu dara isteri aku ditujuinya . Diusap,diramas,dicium dan dihisapnya. Sesekali mereka berkucup mulut dan kelihatan pada aku sesekali ada juga temannya membisikan sesuatu ketelingga isteri aku.

    Mereka benar2 hanyut dan lupa diri. Tenggelam dalam nafsu yang bergelora. Temannya menarik panties isteri dan melurutnya turun kekakiperlahan2 dan sambil itu mulutnya ikut turun mencium perut,pusat dan terus ketundun indah isteri aku. Panties isteri aku sudah ditanggalkannya,dipegangnya dan diciumnya panties itu sebelum mencampakkannya ketepi. Isteri aku tersenyum padanya. Temannya melihat dan memfokuskan pemandangannya kepantat isteri aku. Ditenungnya lama juga,mungkin menikmati keindahannya kerana sekarang dia sudah benar2 dapat merasainya setelah sekian lama hanya berhubung dengan talipon sahaja.

    Dia ternampak tak sabar dan terus mencium tundun indah isteri aku. Dibawa lidahnya turun kealur indah isteri aku. Mata isteri aku dah terpejam dan kepala nya kelihatan berpaling sekejap kekiri dan sekejap kekanan. Dengan keadaan isteri aku yang terbaring terlentang itu,temannya bebaslah menerokai segenap inci tubuh isteri aku. Habis satu tubuh isteri aku dicumbuinya dan diciumnya.

    Tibalah masa dan saat yang ditunggu2. Temannya menindih tubuh isteri aku. Kedudukan mereka tidak bersesuaian dengan kerusi yang aku duduk waktu itu. jadi aku tak boleh nampak konek temannya mengesel2 indah isteri aku. Jadi aku pun bangun dan berjalan ketepi katil berdiri betul2 dibahagian kaki mereka. Dengan itu dapatlah aku lihat nanti konek temannya memasuki indah isteri aku. Mereka suda tak pedulikan aku lagi. Mereka mungkin tak sedar pun aku berdiri dihujung kaki mereka kerana mereka berdua sememangnya benar2 hanyut dan tenggelam dalam nafsu yang menggila.

    Temannya memegang koneknya dan menggesel2kan kelubang indah isteri aku. Aku dekatkan kepala aku sehampir mungkin kelubang indah isteri aku dan konek temannya itu. Baru lah aku nampak yang indah isteri aku benar2 teramat basah dan kembang sekali. Aku rasa nak terpancut dalam seluar waktu itu. Puas menggesel2kan dan bermain2 disitu dia terus meletakan koneknya betul2 didepan pintu lobang indah isteri aku. Setelah itu dimasukkan nya perlahan. nampak mudah sekali kerana indah isteri aku terlalu berair dan terlalu kembang kerana keghairahannya yang amat sangat. Isteri aku sendiri aku tahu lah pada waktu itu pantatnya berair dan kembang sekali. Mudah lah bagi temannya masuk. Ditujahnya indah isteri aku dengan laju sekali. Isteri aku menggerang tanpa segan silu lagi. Terpancul dari mulutnya,”sedap bang. laju lagi bang. “Temannya memang hebat. Koneknya keras sekali dan dia boleh bertahan lama(makan ubat aku agak). Puas diatas,mereka bertukar posisi dengan isteri aku pulak diatas. Waktu ini isteri aku dan temannya dah tak kisah lagi aku berada dimana. Mereka hanya asyik dengan aksi mereka saja. Puas isteri aku diatas,mereka buat 69 pulak. Masing2 mencuci senjata pasangan masing2. Puas mencuci dan melayani pasangan masing2 mereka buat doggie pulak. Lama mereka bermain. Memang lama betul. Handal betul teman isteri aku ni. Entah berapa kali isteri aku terpancut pun tak tahu. Yang aku tahu setiap kali temannya menujah pantatnya mesti kedengaran bunyi yang biasa kita dengar bila indah yang basah benar ditujahi oleh konek lelaki.

    Agaknya kerana lama dan dah tak tahu lagi apa aksi yang hendak dibuat,temannya menoleh kepada aku dan bertanya,”tak nak join ke?”.

    Aku pun apa lagi,terus membuka semua pakaian aku dengan gelojoh sekali dan terus naik kekatil bersama mereka. Isteri aku nampaknya tak berapa gembira bila melihat aku nak join mereka. Agaknya aku ni kacau daun agaknya.

    Kami sama2 menggomoli isteri aku hingga tercunggap dia kami buat. kami bekerjasama membuat apa saja untuk memenuhi kepuasan isteri aku. Aku dah tak tahan sangat terus mengambil posisi dan memasukan konek aku ke lobang indah isteri aku yang dah longgar kerana terlalu kembang. Tak lama,sekejap saja aku dah terpancut atas perut isteri aku. Bila dah terpancut aktiviti terhenti dengan sendirinya kerana isteri aku terpaksa kebilik air untuk memcuci. Nampak benar dia tak berapa suka jadi begitu. Temannya masih hebat. Koneknya masih tegang.

    selesai isteri aku membasuh,aku pula kebilik air untuk mencuci. Setelah siap aku kenakan pakaian dan duduk diatas kerusi semula. Isteri dan temannya masih diatas diatas katil berbogel. Aku terasa seperti merosakan kegembiraan mereka lalu meminta diri untuk pulang.

    Sebelum pulang aku mencium dulu isteri dan berpesan padanya yang aku akan datang ambilnya semula jam 7. 30 pagi esok. Isteri aku mungkin sedar sepenuhnya dan kembali waras terus mencium aku balik dan berkata,”terima kasih abang kerana membenarkan saya bermalam bersama abang baru ni”. Saya senyum dan berpesan pada temannya,”tolong jaga isteri saya dengan baik,she’s yours tonight,please take good care of her and enjoy your night”. Dengan itu aku pun berjalan keluar bilik dan selepas pintu ditutup kedengaran ia dikunci. Entah apa yang akan berlaku seterusnya…

    bersambung lagi… . bila aku sampai keesokan paginya dan cerita dari mulut isteri aku bagaimana mereka menghabiskan masa semalaman bersama.

    Malam yang menyeksakan berlalu juga akhirnya. Aku bergegas semula ke Hotel penginapan mereka. Tepat jm 7. 30 pagi aku membunyikan loceng pintu. Teman lelaki nya berpakaian biasa membuka pintu dan tersenyum menyambut aku. Aku berjalan kedalam dan ternampak isteri sedang menyandar dihujung katil dengan hanya berkemban tuala. Ternampak juga pada aku dia memakai panties hitam bila dia mengubah kakinya.

    Aku bertanya pada teman lelakinya bagaimana semalam yang mereka berdua lalui. Dia hanya tersenyum puas dan mengatakan “very great”. Isteri pula menyampuk,”best bang. Puas hati”. Aku kekatil dn mendapatkn isteri aku dan memeluknya,cium sepuas2nya. Aku peluk kemas2 dan ku cium dia lagi. Nafsu aku tiba2 terangsang kerana aku telah memendam perasaan bergelora semalaman mengenangkan mereka berdua yang aku tinggalkan betul2 menikmati kebebasan melakukan apa saja demi memuaskan nafsu pasangan masing2.

    Aku buka tuala yang membaluti tubuh isteri aku. Temannya duduk di kerusi berdekatan melihat aksi aku pula. Aku cium seluruh tubuh isteri aku Dia juga telah lemas mungkin krana masih terasa keghairahan bersama temannya semalaman dan temannya itu sekarang sedang menyaksikan permainannya pula.

    Aku cium dan kuhisap dan jilat indah isteri aku. Basah dan kembang sekali. Aku menoleh pada temannya dan mempelawa dia join sekali. Tapi pendek saja dia membalas,”go ahead,I dah cukup puas semalam,dah tak larat lagi”.

    Dengan itu aku terus menindih tubuh isteri aku dan aku pun mula mendayung. Menojah keluar masuk lubang indah isteri aku yang telah puas di gunakan oleh teman baru nya yang sesekarang sedang memerhati kami pula. Aku lakukan berbagai aksi dan akhirnya kami pun sampai. Aku terpancut kepuasan diatas dada isteri aku. Isteri bangun kebilik air dan aku hanya mengesatkan saja dengan tuala yang dipakai oleh isteri tadi. Isteri keluar dari bilik air sambil berbogel dan aku tolong lapkan seluruh tubuhnya. Aku dapatkan branya dan aku tolong pakaikan. Aku juga tolong pakaikan pantiesnya. Sememangnya biasa bagi aku memakaikan isteri aku pakaian dalamnya. Aku juga dapatkan baju dan kainnya dan aku tolong pakaikan juga. Setelah siap isteri aku hanya sikatkan rambut dan kenakan make-up rengkas saja.

    Aku beritahu temannya kami terpaksa berpisah sekarang. Isteri aku dapatkan temannya dan mereka terus berpeluk dengan penuh emosi sekali. Ternampak seakan isteri aku enggan melepaskannya. Aku nampak kelopak mata isteri bergenang dengan air mata. Mereka berkucupan sepuas2nya seakan tak mahu berpisah. Aku katakan pada isteri sudah sampai masa berpisah. Jika ada kesempatan kita akan berjumpa lagi. Aku pimpin tangan isteri dan membawanya keluar. Sambil berjalan keluar dari pintu dia menoleh memandang temannya dengan pandangan yang sayu sekali. Temannya melambai tangan dan mengukir senyum tawar.

    Dalam kereta menuju pulang aku tak bertanya apa2 pada isteri kerana aku lihat dia termenung sayu memandang keluar cermin kereta. Aku tahu dia masih teringatkan temannya itu. Aku terpaksa sabar untuk mendengar ceritanya apa yang telah mereka lakukan sepanjang malam itu. Sepanjang perjalanan pulang isteri aku tertidur. Letih agaknya dia kerna teruk dikerjakan oleh temannya itu atau dia letih kerana menggerjakan temannya itu. Kasihan pula aku melihat dia… . timbul perasaan sayang pada isteri aku yang amat mendalam. Sayang sesungguh hati. Aku benar2 sayang dan mencintainya. Dia telah membuat aku merasa begitu bahagia dan puas sekali. Aku sedar dan aku akui yang aku benar2 menyayangi dan mencintai isteri aku itu dengan sepenuh jiwa raga aku.

    Malam itu dia menceritakan kepada aku semua kejadian antara mereka berdua. Selepas aku meninggalkan mereka didalam bilik mereka menyambung hubungan sex mereka. Temannya betul2 handal. Dia benar2 melakukan apa2 saja demi memuaskan isteri aku. Dia tetap gagah dan berjaya menahan dirinya dari terkeluar lagi. Dekat jam 12. 00 tgh. malam mereka keluar untuk makan. Temannya memimpin tangan isteri aku seperti sepasang kekasih. Selesai menikmati makan dikedai mereka tak buan masa dan balik kebilik. Masuk kebilik mereka menyambung aktivi sex mereka sehingga lah isteri aku dah tak tahan dan minta temannya keluarkan air maninya. Temannya betul2 bertanya pada isteri aku samada betul dia dah puas dan ingin berhenti. Isteri aku menjawab ya dan serentak itu temannya melakukan aksi akhir dan memancutkan maninya keatas tubuh isteri aku. Jam mungkin sekitar 2. 00 pagi waktu itu. Mereka tidor berpelukan dan nyenyak benar.

    Isteri aku terbangun sebelum jam 5. 00 pagi tapi kelihatan temannya masih nyenyak terlena. Isteri bertindak nakal. Dia bermain dengan konek temannya. Dibelai. diusap dan dihisapnya konek temannya itu. Konek itu tegang. Entah temannya sedar atau tidak isteri aku benar2 tak tahu. Isteri aku berdiri dan mengangkangkan kakinya diatas tubuh temannya. Dia dudukkan diri betul2 diatas konek yang tegang itu. isteri memasukkan sendiri konek temannya kedalam pantatnya dan dia bermain2 sendiri mengangkat indah keatas dan menurunkannya semula. Mengeluar dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya. Dilakukan nya dengan lembut dan perlahan dengan penuh romantis. Isteri aku benar2 menikmati setiap saat dan setiap saat konek temannya masuk dan keluar dari lobang pantatnya. Sungguh nikmat dan ghairah sekali akui isteri aku.

    Setelah lama juga temannya terjaga dan terus dibalikkan tubuh isteri aku melentang. Mungkin kerana terlalu terangsang dan ghairah diperlakukan begitu oleh isteri aku,dia terus memasukan koneknya semula kedalam indah isteri aku dan mula memainkan perana mendayung keluar dan masuk indah isteri aku. Habis semua aksi dan posisi mereka lakukan dan akhir nya isteri aku juga yang meminta temannya keluarkan maninya kerana dia benar2 sudah tak tahan lagi. Dia sudah puas benar dan letih sekali. Temannya akur dnga permintaan isteri dan dia pun berusaha keras membuat berbagai aksi bagi mengeluarkan maninya. Akhirnya tamatlah permainan. temannya mengeluarkan maninya kali kedua sepanjang mereka bersama dari semalam. Mereka berdua benar2 puas. Puas sepuas-puasnya hingga tiada kata yang dapat gambarkan kepuasan yang telah mereka berdua nikmati dan rasai. Hari hampir cerah ketika mereka selesai bermain tadi. Mereka bergilir mandi dan selepas itu menunggu kedatangan aku untuk mengambil kembali isteri aku seperti yang dijanjikan.

    Isteri aku memberitahu bahawa temannya betul2 telah membuatnya puas dan dia merasa bahagia dan seronok sekali. Isteri aku memeluk aku dan mengucapkan terima kasih dan meluahkan sayang nya yang tak terhingga kepada aku kerana memberi kesempatan pada nya bermalam dengan teman lelakinya yang aku sendiri carikan untuknya.

    Aku pun dah tak ingat. Agak2nya beberapa bulan selepas peristiwa bermalam bersama temannya itu,temannya datang bertandang kerumah. Isteri amat gembira dan berkobar2 sekali menyambut temannya itu. Biasalah masing2 dah pernah main jadi selepas berbual sebentar saja isteri aku meminta izin aku untuk main dengan temannya itu. Aku setuju saja. Dihadapan aku waktu itu juga isteri aku terus membaringkan temannya diatas lantai rumah dan membuka zip seluar temannya. Terkeluarlah konek temannya yang keras menegang. Terus isteri aku menghisapnya dengan penuh romantis sekali. Seluar danunderwear temannya tidak ditanggalkan terus. Hanya dilurutkan turut sikit sahaja. tak sampai pun kelutut. Isteri aku menindih tubuh temannya yang sedang terlentang itu. Sebelum itu dia telah menanggalkan kain yang dipakainya. Baju tak ditanggalkannya,dibiarkan begitu. Mereka berkucupan dengan indah isteri aku mengesel2 konek temannya yang menegang itu.

    Puas berkucup,bercium dan memainkan indah dan konek,isteri aku menoleh kepada aku dan meminta aku ambil condom. fahamlah aku isteri aku mahu temannya memakai condom kerana dia baru lepas period. Takut masih ada darah kotor lagi. Aku pun cepat2 kebilik dapatkan condom.

    Aku kembali kepada mereka dan aku lihat mereka masih diposisi yang sama dengan isteri diatas dan temannya barin terlentang. Isteri masih lagi mengesel2kan pantatnya keatas konek temannya yang sedia menegang. Melihatkan itu kerana tak mahu ganggu keasyikan mereka berdua,aku koyakkan plastik condom itu dan aku keluarkannya. Aku dekatkan dir kepada mereka dari bahagian kaki mereka jadi mereka tak lah nampak aku kerana mereka sedang asyik berpeluk dan berkucup.

    Dengan condom yang tesedia ditangan aku,aku pegang konek temannya,aku sendiri memasangkan condom itu kekonek temannya. Aku pasangkannya dengan baik dan kemas. Tidak seorang dari mereka pun memberi sebarang reaksi kepada tindakan aku itu. mungkin mereka rela dengan pertolongan aku itu. Melihatkan itu aku terus pegang lagi konek teman nya itu yang sudah siap terpasang condom dan aku halakan kelubang indah isteri aku. Sebelah tangan aku memegang koneknya dan sebelah tangan lagi aku pegang bahagian atas bontot isteri aku dan aku tariknya supya jatuhkan bontotnya. Bila dia menurut maka jatuh lah lubang pantatnya betul2 diatas konek temannya itu. terasa konek temannya isteri aku terus merapatkan lagi pantatnya hingga kepangkal konek temannya. Isteri aku memainkan peranan mengeluarkan dan memasukkan konek temannya kedalam pantatnya. Aku masih berada disitu kerana menikmati sepuas2nya permandangan konek temannya memasuki dan keluar dari indah isteri aku. Aku betul2 menghayati permandangan itu,aku dekat muka aku sehampir mungkin. Ada sesekali tu tercabut juga konek itu datri indah isteri aku. Setiap kali tercabut aku lah yang memasukkannya kembali. Mereka berdua relax betul. Dan aku amat puas kerana mereka berdua amat menghargai pertolongan yang aku berikan.

    temannya tidak keluar mani. Isteri aku dah puas. Kurang selesa sikit keadaan pada masa itu kerana itu lah pertama kali dalam sejarah hidup kami isteri main dengan lelaki lain dalam rumah kami sendiri.

    Waktu itu sudah hampir tengahhari dan sekejap lagi anak2 akan balik dari sekolah. Dengan sebab itulah isteri cepat puas kerana dia rasa tak selesa. Dia minta berhenti dan temannya berhenti disitu tanpa mengeluarkan maninya. Isteri aku memimpin tangan temannya kebilik air. Aku pun turut sekali. Aku lihat isteri aku bertindak mengeluarkan kembali condom yang dipakai tadi dan diberikan kepada aku. Isteri aku menyabun dan mencuci konek temannya. nampak mereka berdua sungguh mesra dan serasi. Aku bahagia dan gembira sekali melihat isteri aku gembira dengan apa yang berlaku sekejap tadi. Selesai mengenakan pakaian kembali,temannya minta diri dan pulang.

    Itulah kali terakhir isteri aku membuathubungan sex dengan temannya itu. Mereka tak pernah berjumpa hingga kini.

    Masa berlalu dan aku ingin merasai kembali nikmat melihat dan membenarkan isteri membuat hubungan sex dengan dengan lelaki lain. Aku akhirnya bertemu dengan calon yang sesuai. Bagi memudahkan cerita biar aku namakannya S.

    S datang ketempat kami dan tinggal disatu resort. Aku membawa isteri kebilik S. Dalam perjalanan isteri membuat janji supaya aku duduk diluar(beranda)dan biarkan mereka berdua saja berbual dulu bagi menambahkan kemesraan antara mereka.

    Sesampai dibilik,isteri aku duduk dihujung kati dan aku terus keberanda diluar. Aku tarik langsir dan aku tutup sikit pintu. Aku dapat lihat sikit saja dalam bilik itu dari kerusi yang aku duduk itu. Aku langsung tak nampak isteri aku. S boleh juga aku nampak sikit2 ,itu pun kalau aku bongkok kan sikit badan aku kedepan. Mereka berbual tapi aku tak dengar apa2 langsung. Aku mencuri pandang dan aku nampak S sudah merapatkan tubuhnya dekat isteri aku. Tubuh mereka dah bergesel sambil berbual. Masa berjalan dan entah tiba2 aku terpandang S bangun dngan hanya berseluar sahaja. Bila pula dia menanggalkan bajunya. tak jadi ni,aku pun nak lihat juga. Tak terlepas peluang melihat isteri aku membuat aksi2 sex dengan S. Bila aku masuk saja ,aku lihat baju isteri aku dah terbuka habis butangnya. Aku duduk atas kerusi dan melihat aksi mereka seterusnya. Aku berani masuk dan melihat kerana isteri aku tak melarang atau tidak ada sebarang perjanjian antara kami yang aku tak boleh masuk. Perjanjian awal hanyalah tinggalkan mereka berdua untuk berbual2 saja.

    S mula menanggalkan kesemua pakaian semua pakaian isteri aku. Dia juga bertindak membogelkan diri ya sendiri. Dua2 sudah berbogel habis. Pertama kali S dapat memandang tubuh isteri aku tanpa pakaian. Dibaringkannya isteri aku dan terius digomol dan diterokainya setiap inci dan pelusuk tubuh isteri aku. Ternampak dia begitu rakus sekali. Ghairah sungguh dia agaknya mendapat tubuh isteri aku.

    Mereka bertindak bergilir2 memuaskan pasangan masing2. Isteri aku pun sudah memegang,mengusap,membelai,menjilat dan menghisap konek S.

    Lama juga selepas itu baru S memandan pada aku dan memberi isyarat agar aku join nya sekali. Aku tanpa berlengah membuka semua pakaian aku dan naik kekatil. Aku dan S melakukan apa saja yang terdaya dan termampu kami lakukan,kami berusaha bersungguh dan secara bersama memuaskan isteri aku. Hasil nya ternyata memberangsang sekali. Isteri aku lemas kepuasan diperlakukan begitu oleh kami berdua secara serentak. kami tak beri peluang pada isteri aku untuk bernafas. Kami menyerang dan menggomolinya secara serentak. Kalau S dibahagian atas aku dibahagian bawah. Kami bergilir. Bayangkanlah ada empat tangan yang merayap kesetiap inci tubuh ister aku dan ada dua mulut dan lidah yang menjalar kesetiap pnjuru nikmat ditubuh isteri aku. terkejang2 iteri aku menahan kesedapan dan kenikmatan yang tak terhingga. Pantatnya basah tak terkta. S tak tahan dan terus menindih tubuh isteri aku dan cuba masuk kedalam tapi tak dibenarkan oleh isteri aku. Aku tak tahu mengapa. Kami tak rancangkan supaya jadi begitu. Itu adalah keputusan isteri aku sendiri. Aku sememangnya tak akan memaksa isteri aku melakukan apa2 yang tak disukainya. Aku akan biarkan isteri aku lakukan hanya apa yang dia sendiri hendak lakukan. Bukan melakukan sesuatu kerana terpaksa. Isteri memberitahu S yang dia tak mahu masuk.

    Sakur dan minta isteri bantunya keluarkan maninya. Isteri aku hisap sebentar dan kemudian melancapkannya. S menggigil kesedapan dan terpancut akhirnya atas payu dara isteri aku. Melihatkan itu aku pula menindih tubuh isteri aku dan melancapkan sendiri konek aku diatas dada isteri aku. S sudah kebilik air membasuh. Isteri hanya terpejam mata menahan kesedapan.

    Sebelah tangan aku ,aku lancap konek aku sendir. Sebelah tangan lagi aku bermain2 dengan air mani S yang dipancutkan atas tetk isteri aku. Aku lomorkan seluruh payu dara isteri aku. Aku mainkan air mani S diputingnya. Aku sapu dan lomurkan disekeliling payu dara isteri aku. Itu yang buat dia terpejam mata itu. Aku tak tahan dan aku pancutkan dimana S pancutkan tadi. Air mani kami bercampur dan bertambah banyak. Aku perahkan habis2 air mani ku dari konek aku. Air mani yang banyak tu aku lomurkan dan sapukan lagi ditetek isteri aku sampai ia kelihatan beku dan hampir kering . Selepas itu aku memimpin tangan isteri kebilik air dan kami membasuh seluruh tubuh isteri aku. Aku mandikan dia dan aku cucikan dia sebaiknya. Selesai kami keluar dan sekali lagi aku pakaikan satu persatu pakaian isteri aku bermula dari panties,kemudian bra dan seterusnya kain dan bajunya. Kami meminta diri dan mereka berpelukan dulu dan bertukar kucupan dan ciuman. Aku berkata pada S yang aku harap dia puas walaupun tak dapat masuk indah isteri aku. S sporting dan mengatakan tak apa mungkin lain kali ada rezeki pulak. Kami keluar meninggalkan S didalam bilik.

    Lebih kurang dua bulan lepas tu S datang lagi. Aku membawa isteri kedalam bilik S. Semasa dalam perjalanan isteri aku dah memberi amaran pada aku. kali ni dia langsung tak benarkan aku campur tangan atau ambil bahagian dalam aksi sex mereka berdua nanti. Sebenarnay isteri aku marah pada aku kerana akusengaja tak melayan nafsu sejak dua minngu dah (S maklumkan pada aku dia nak datang 2 minggu sebelum itu). jadi aku pun plan kan supaya isteri benar2 kehausan dan dahaga semasa bertemu S nanti. sengaja aku buat begitu kerana aku kasihankan S yang datang dari jauh dulu tak dapa main indah isteri aku. Jadi kali ini plan kan supaya isteri dalam keadaan terdesak dan amat memerlukan konek untuk memuaskannya. Plan aku berjaya.

    Isteri aku bukan membuat perjanjian dengan aku tetapi sebenarnya memberi amaran sebenarnya. Dia memang tak benarkan aku join mereka nanti. Tak boleh sentuhnya langsung. Boleh tengok dari jauh saja. Tak boleh bersuara dan tak boleh join.

    Sebenarnya isteri aku terpaksa membenarkan aku berada bersama dalam bilik dengannya kerana bila aku ada sama dia berasa lebih confident dan selamat. Dengan kata lain aku ni hanya sebagai body guard saja la.

    sampai dalam bilik terus mereka berpelukan memang isteri aku nak membalas dendam dan menunjuk2 pada aku yang S akan puaskannya walaupun aku gagal puaskan dia dua minggu lepas. Isteri aku tak tahu yang aku senggajakan perkara itu kerana apa yang aku hajatkan sudah berhasil dan hasil nya ada terserlah didepan mata aku sekarang.

    Isteri aku tak membuang masa terus membuka seluar S dan mnghisap koneknya dengan gelojoh sekali. S membuka sendiri bajunya. Isteri aku benar2 menghisap konek S seperti orang kebuluran dan seperti tak hendak melepaskannya langsung.

    S tak tahan ,didirikannya isteri aku dan ditanggalkannya habis pakaian isteri aku dengan pertolongan isteri aku sendir. nampak sangat dia ingin cepat sangat bogel. S membaringkan isteri aku dibirai katil. Dia cium,jilat dan hisap bibir indah dan biji indah isteri aku. Mata isteri aku terpejam. Bunyi S menjilat indah isteri aku kerana indah isteri aku dah keluar air yang teramat banyak. Maklum lah dah dua minggu aku tak gunakannya. S bangun dan memandang aku dan aku beri isyarat padanya supaya masuk. S tersenyum. Dari posisi dibirai katil itu,S renggangkan kaki isteri aku dan menghalkan koneknya tepat kelubang indah isteri aku. Dengan mudah dia menolak masuk serapatnya kerana indah isteri aku sudah basah benar dan kembang teramat sangat kerana terlalu ghairah. Mereka bekerjasama terus bermain bebagai posisi.

    Akhirnya S membisikan sesuatu ditelingga isteri aku dan dan isteri aku membalasnya. Serentak dengan itu S mencabut koneknya dan merangkah berlutut keatas dada isteri aku. S menggunakan tangannya melancap sendiri koneknya dan menghalakan arah pancutannya kecelah lurah dada isteri aku dn dia akhirnya terpancut. Maninya bertaburan atas dada isteri aku. S terus kebilik air. Aku bangun dapatkan isteri aku kerana projeknya dah selesai. (ceritalucahku. blogspot. com)

    Aku tak tahan tengok air mani S atas dada isteri aku. Aku pegang dan aku lumurkannya diatas dada isteri aku sambil sebelah tangan aku aku bukakan zip seluar aku. Aku keluarkan konek aku dan aku lancapkan atas dada isteri aku dan sekejap saja dah terpancut. Aku hlakan dan campurkan air mani kami berdua. Aku sapukan kedua2 air mani kami keserata tubuh isteri aku. Selepas itu baru aku pimpin isteri aku kebilik air. Seperti biasa aku mandikannya dan aku bersihkannya. Kami keluar bilik air dan aku lapkan tubuh isteri sehingga kering. Kemudian seperti biasa aku pakaikan satu persatu pakaian ketubuh isteri aku.

    Aku memeluk dan menciumnya. Ternyata isteri aku amat puas sekali bermain dengan S. S berjaya memuaskan nafsu isteri aku yang sengaja aku biarkan kehausan selama dua minggu kerana menunggu kedatangannya.

    Seperti biasa juga,mereka berpelukan dan saling berkucupan sebelum kami berpisah. S nampak tersenyum puas kerana berjaya dapat menerokai lubang indah isteri aku.

    Inilah kisah benar aku dan isteri aku. Sejak mula disetubuhi oleh lelaki pertama didalam bilik Hotel dalam tahun 2000 dulu dan hingga S berjaya menikmati lubang nikmat isteri aku dalam tahun 2003 ini,itu lah sahaja tiga(3) orang lelaki yang berjaya menikmati tubuh isteri aku . Sehingga aku menulis cerita ini ini lah saja pengalaman yang telah kami lalui.

    Kehidupan sex kami amat memberangsangkan selepas pengalaman isteri aku bersama lelaki lain. Lebih hangat dan lebih hebat yang tak pernah kami rasakan sebelum ini. Kami benar2 menikmati hubungan sex sekarang berbanding waktu dulu sebelum aktiviti ini terjadi. Percaya lah aku sehingga saat ini kerana terlalu ghairah terhadap isteri sendiri akan mencium pussy isteri semasa akan keluar bekerja dan sebaik pulang dari bekerja. Aku akan pastikan yang aku akan mencium pussy isteri aku setiap hari. Aku juga sehingga saat ini akan tolong memakaikan pakaian dalam isteri aku bila aku ada kesempatan berbuat demikian. Demikian lah hebatnya hasil pengalaman yang telah kami lalui.

    Aku benar2 sedar dan akui bahawa aku sememangnya amat dan teramat sayang dan menyintai isteri aku. Orang yang tak memahami aku mungkin tidak akan faham bagaimana seorang suami yang sanggup membenarkan isterinya ditiduri oleh lelaki lain berkata yang dia amat menyayangi isterinya itu. Tapi itu lah kebenarannya. Aku lebih menyayangi dan menyintai isteri aku selepas pengalaman dia ditiduri oleh lelaki lain.

    Aku bukanlah semudah itu membenarkan isteri aku ditiduri oleh sebarang lelaki. Aku sendiri yang memilih calonnya. Lelaki yang sudah berjaya meniduri isteri aku adalah merupakan calon2 yang terpilih. Cerita sex melayu di ceritalucahberahi.com Aku meletakan beberapa kriteria dalam membuat pilihan. Antaranya ialah rahsia kegiatan kami mesti terjamin 100%,bersih dari sebarang penyakit kelamin (sebab itu aku lebih suka kepada suami orang yang sudah mempunyai anak2),bekerja yang baik(tentunya dia akan lebih bertanggung jawab kerana tak mahu kerjayanya tergugat),berterusterang dan ada rasa saling hormat menghormati.