@kapalnakal
Untitled
Posts
254
Last update
2020-06-28 17:09:36

    MENOLONG MELOLONG...

    ‘Abang . Masuklah’ pelawa biras aku Saodah yang gempal, bini adik ipar aku Seman. Aku memanggil dia Odah saja. Orangnya berkulit cerah, tinggi lebih kurang 4 ½ kaki sahaja tetapi mempunyai tetek yang amat besar iaitu saiz 42D. Berumur 48 tahun dan mempunyai anak seramai 5 orang. Yang sulong berumur 26 tahun dan yang bongsu 3 tahun. Suaminya aku panggil Man, yang bekerja sebagai jurukimpal di KTM. Untuk menyara isteri dan 5 orang anaknya, ipar aku ini akan berkerja lebih masa dan setiap hari pulang lewat secepat2nya jam 10 malam. Yang menyedihnya ipar aku ni mati pucuk dan walaupun telah berusaha berubat dimerata tempat, tapi tidak pulih sehingga ini. Perkara ini diberitahu oleh bini dia pada aku 2 tahun yang lalu. Maka aku lah yang membawa ipar aku ini untuk berubat kalau luar kawasan KL kerana dia tiada kenderaan. Akhirnya dia putus asa dan tidak lagi mahu berubat. ‘Man kau kena terus berubat nanti camna dengan bini kau. Kesian dia yang masih muda, tambah lagi ody dia dah lah macam tu. Abang takut nanti ada orang yang kacau dia. Maklum lah dia masih muda’ nasihat aku kepada ipar aku. ‘Takpa lah abang. Apa2 Man serah kepada abang sahaja. Kalau dia nak pi bersiar2 abang tolong lah bawa kerana Man bukan ada kereta’. Adik ipar aku ini amat telus dan pernah meminta aku teman bini dia dan kalau bini dia terlalu gian untuk dikongkek, dia akan bagitahu aku untuk memuaskan nafsu bininya. Mereka tinggal di flat Bangsar, sewaan KTM. Tujuan ipar ku berkata demikian supaya tiada orang lain ambil kesempatan atas bini nya. Lagipun aku lah yang membantu mereka ketika kesempitan wang. ‘Dosa tu Man. Hang kena tanya Odah dulu, nanti apa kata dia pula. Lepas tu bagitau abang. Abang takut hang menyesal nanti’.

    ‘Man tak kisah abang. Abang tak tau, Odah ni kuat setim. La ni yang Man boleh buat cuma jolok burit dia dengan jari saja dan ramas2 tetek besar dia. Pasal tu tetek dia jadi terlalu besar sekarang, dah naik jadi saiz 43D. Kalau dia setim sangat tak boleh kontrol, dia ambil pisang tanduk jolok puki dia sampai dia puas. Man takut orang lain, jolok burit dia abang’. Pada orang lain yang dapat lebih baik abang yang puaskan dia. Man dah bagitau Odah dan dia rela kalau abang yang henjut burit dia’ Terkejut aku mendengar kata2 ipar aku ini. Sebab itu lah agaknya tetek bini dia betambah besar hingga jdi saiz 43 D. Satu masa nanti aku akan jadikan tetek bini dia jadi 45D pula. Kesian aku pada ipar aku ini. Tapi sebenarnya aku sejak lama dulu lagi memang teringin sangat dengan bini dia kerana geram tetek nya yang terlalu besar disamping bontot yang lebar besar. Aku bertekat nanti untuk menggomol, meramas tetek besar Odah, henjut burit miang dia dan termasuk mengongkek lubang bontot dia. Biar dia puas dan aku bayangkan Odah akan meraung kesedapan. Peluang ini tak akan ku lepaskan. ‘Man tak ada kat umah. Dia kerja katanya pulang jam 11 malam nanti’ kata Odah. Abang masuklah. Nanti Odah buat air’

    ‘Saja abang mai sini nak tengok Odah. Dah lama tak jumpa’ kata aku.

    ’ Aiiiiiih…..baru 2 hari dulu dah mai, kata dah lama tak jumpa. Abang ni nak mai tengok Odah atau rindu nak tengok tetek Odah yang besar ni. Tu nak ramas dan hisap la tu. Hi……hi…..hi….. Macam Odah tak tau. Odah pun rindu jugak kat batang abang yang panjang tu.

    Orangnya chubby sikit, berkulit cerah, tinggi 4’ 8" dan memiliki tetek yang sungguh besar bersaiz 43D. Masa dia mula mula berkahwin dengan adik ipar aku dulu, saiz teteknya besar juga tapi taklah macam sekarang. Untuk melindungi tetek besarnya maka kerapkali dia memakai baju bersaiz besar atau baju kelawar. Tetapi baju baju tersebut tidak dapat melindungi teteknya yang terlalu besar macam gunung itu. Dia kini berumur 46 tahun. Mempunyai anak seramai 5 orang, yang sulung berumur 21 tahun dan bongsu 3 tahun. Itu adalah saiz coli yang aku beli untuk dia setahun yang sudah. Tapi kini aku tengok teteknya macam bertambah besar lagi. Suami dia Rahman 50 tahun, saorang tukang kimpal dengan KTM. Akibat mengalami penyakit kencing manis yang teruk maka sebelah kakinya dari pangkal lutut terpaksalah dipotong. Disebabkan penyakit itu juga, dia mengalami mati pucuk sejak 3 tahun lalu. Puas aku bawa dia berubat dimerata tempat bertahun tahun samada secara traditional atau moden dan sehingga dia tidak lagi mahu meneruskan nya, “Hang kena terus berubat Man nanti camna dengan bini hang. Hang kata dulu Odah kuat sex nanti camna. Abang takut nanti orang lain ambil kesempatan pada dia pulak. Orang jantan memang suka badan macam bini hang, terutama tetek dia yang besar gajah tu. Jadi sekarang hang nak puaskan dia, hang buat macam mana. Berapa lama sekali hang main dengan dia?” tanya aku kepada adik ipar aku. Dalam kes macam ni. aku dengan dia memang tidak berselindung. “ Tak mau dah abang, dah tak larat. Masa terbuang, duit banyak abis tapi tak jugak baik. Man ni bukan banyak duit. Memang Man risau takut jiran-jiran tahu Man mati pucuk dan depa ambik kesempatan ats diri Odah pulak. Odah pulak tu kerap sangat nak main, kadang-kadang seminggu sampai 3 kali. Bila dia nak dan Man sama setim, Man cuma jolok dengan jari dan jilat burit dia sampai lubang burit dia mengemut. Man kena lah uli dan ramas tetek besar dia lama-lama bagi dia puas. Kadang kadang dia jolok burit dia dengan pisang besar” terang adik ipar aku. “Ohhhhhhhh……..macam tu. Abang kesian lah kat hang dan Odah tapi nak buat macam mana. Nak bantu Odah pun, dia bukan bini abang. Tu sebabnya abang tengok tetek dia bertambah besar sekarang. Berapa saiz tetek dia Man?” kata aku. Tak disangka-sangka adik ipar aku tanya aku. “Abang tak teringin ke dengan Saodah? Tetek dia la ni dah jadi 44D. Pada dia buat tak senonoh dengan orang lain, biarlah dia dengan abang saja. Man tak kisah, sekurang-kurangnya jiran-jiran pun tak tahu dan tak heboh nanti” Aku memang terkejut besar. Tak sangka pulak adik ipar aku sanggup berkata demikian. Aku sememang nya ghairah sangat dengan biras aku ini terutamanya tetek dia yang amat besar itu. Jadi inilah peluang keemasan aku untuk menguli dan merenyam tetek besar dia dan yang pasti tentu cipap apam tembam dia akan kerjakan sepuas-puasnya. “ Tu hang kena tanya Saodah dulu. Nanti dia tak mau susah jadinya” kata aku. “ Man dah lama bincang dengan Odah pasal ini. Dia kata dia serah saja pada Man kalau Man izin. Mula hari ni abang buat lah apa yang patut kat Saodah. Tak apa Man tak marah.” kata adik ipar aku. Peristiwa tersebut berlaku lebih kurang 1 ½ tahun dulu. Sejak itu cipap tembam biras aku ni telah aku henjut setiap minggu, kadang-kadang dalam satu hari tu aku menutuh puki nya sampai 5 kali. Paling dia suka duduk mengangkang atas aku supaya batang besar panjang aku dapat masuk abis hingga ke pangkal puki nya. Batang aku pun bukan lah panjang sangat cuma 7" saja. “Abang dah minum ke belum ni. Tah tah makan pun belum lagi tak? Ni baru pukul 9.45 pagi” kata biras aku. “ Tak mau la. Tengok Odah pun dah terus kenyang. Abang nak minum susu dan makan apam Odah leh tak, Abang letih le nak gi baring sekejap” kata ku samil mencium pipi dan meramas tetek besar nya. “ Alahhhhhhhh…….Odah pun dah lama tunggu ni, nak makan lemang abang. Dah banyak kali Odah makan pun tapi tak juga kenyang-kenyang. Odah nak makan lagi tapi bukan dengan mulut tapi dengan cipap Odah yang merenyam ni. Puki gatal Odah macam tak boleh terima batang lemang besar abang. Macam nak terkoyak burit Odah, penuh sendat bila aang tojoh. Lepas abang cabut batang abang, lubang puki Odah selalu ternganga luas sampai 4 - 5 minit. Tapi Odah cukop puas dapat klimak banyak kali ” jawapan gatal dari biras aku. Samil berjalan ke bilik, aku tak lepas-lepas ramas tetek dia sambil mengusap alur pantat temam nya. Kerana dia tahu aku akan datang ke flat dia pagi tu, Odah memakai T-Shirt nipis yang sendat tanpa seluar dalam. “ Eeeeeiiiiiiiiiiiii……….tambah besar lagi tetek sayang ni. Dua tahun dulu Raman kata dah saiz 44D. Nampak macam lagi besar je.” kata ku sambil meramas tetek besar dia dan seterusnya membuka cangkok belakangnya. Sambil itu kain nya aku tanggalkan. Dia juga menanggalkan baju dan seluar panjang dan dalam aku. “ Eeelehhhhhhhhhhh………..buat-buat tak tau, saja nak tanya. Dua ari sudah kan sayang belikan Odah coli saiz 45D. Abangggggggg ……….. Odah takut la, lemang abang terlalu besar sangat dan macam lebih panjang ari ni. Sayang pergi urut bagi panjang dan besar lagi ye. Ari ni tambah senak dan lagi koyak la puki Odah lepas ni. Odah takut tak boleh masuk nanti ” Aku terus baring dan Saodah terus naik celapak posisi 69. Permulaan memang itu kegemaran kami kerana Odah boleh merocoh dan menghisap batang aku sambil aku pula dapat menjilat alor pukinya yang merenyam dan menghisap julur kelentit nya. “Sayang, memang besar butuh abang ari ni sampai mulut Odah tak boleh masuk. Macam mana nak masuk dalam burit Odah nanti. Boleh masuk dan muat tak Sayanggggggg” gelinjang biras aku. Memang besar dah jadi 4" lilitan dan panjangnya pula dah mencecah 9 “. Sebenarnya memang biras puki gatal aku lagi suka kalau batang aku bertambah besar. Malah sebelum ini pun bila batang aku berada dalan puki nya, memang amat sendat betul. Apabila di tarik keluar, isi kulit cipapnya seakan-akan mengikut keluar bersama. Tak rugi aku membayar dukun batin Siam sebanyak RM2,000 untuk itu. Tak sampai 5 minit, Odah bertukar posisi. Dia bangun dan melabuhkan cipap tembam licin nya atas mulut aku untuk terus di hisap. Mulut ku pulak terus menghisap tetek besarnya dan mengguli tetek nya. Odah dah mula mengerang kesedapan dan mencarut tak tentu arah akibat terlalu setim kerana kelentit panjang nya aku hisap tak henti-henti dan banyak air melimpah ke mulut ku. Tiba-tiba dia kejang dan mencapai klamik nya yang pertama. Tetek besarnya terus terhempap kedada aku. Matanya kuyu dan kepalanya diletak atas muka aku. Aku terus jolokkan 3 batang jari aku dalam cipapnya dan terasa kemutan yang kuat dan air puki nya meleleh keluar. Setelah beberap minit Odah turun dari badan aku dan melentang terkangkang atas tilam sebelah aku. Aku bangun dan meniarap dicelah kangkang nya dan menjilat alur burit nya serta menghisap lagi kelentit panjang nya. Saodah sudah mula meracau dan mencarut lagi kerana dah mula setim semula. “Sssaayangggggggg…..Odah tak nak butuk besar abang takut puki Odah koyakkkkkkkkkkk. Batang abaaaanggggggggggg panjang sangat takut masuk kat apam Odah nanti dia keluar kot mulut Odah pulakkkkkkk. Tapi Odah nak juga abang henjut apan tembam Odah sampai koyak walaupun tak muat ” katanya sambil membeli batang besar panjang aku. “Sayang tutuhlah apam tembam Odah banyak-banyak kali ari sampai Odah tak boleh bangun dan tak boleh berjalan. Apam Odah dah 2 hari tak kena tibai batang abanggg.” Rengetan nya untuk membuatkan aku jadi lebih ghairah. Memang betul cakap lakinya dulu yang bini dia ni memang kuat sek. Aku suruh biras ku sendiri ambil batang aku dan masukkan sendiri dalam apam tembam nya yang basah lencun, Dia kata tak mau, takut puki nya koyak nanti. Memang mengada-ngada dan gatal sangat biras aku ni. Aku terus memegang batang gajah aku dan melurut serta mengetuk-ngetukkan alur pintu puki miang biras aku ini. Aku cuba memasukkan batang aku dalam cipanya nya tapi hanya sebahagian kepala nya saja yang boleh masuk. “ Sayangggggggggggg………lubang burit Odah tak boleh muatlah batang sayanggggg. tapi abang jolok jugak biar koyak rabak lubang puki Odah yang gatal sangat ni, pasal Odah nak rasa jugak. Abangggggggg………..Ramas tetek besar Odah kuat-kuat dan hisap sampai keluar susu……..Biar tetek Odah jadi tambah besar, kan abang suka macam tu. Lepas abang tutuh burit miang Odah nanti, abang jolok pula celah tetek Odah yang besar gajah ni. Biar batang abang pancut penuh tetek Odah” Memang merenyam betul biras aku ni. “ Aaddooiiiiiiiiiii. abangggggggggg,,,,,,, batang abang dah mula masuk dalam puki Odah. Sendat sangatlahhhhhhhh abanggggggggg. Pelan pelan banggggggggggggg, penuh sendat sangat, lubang burit Odah dah tak boleh kembang lagi. Lubang dah abis kembanggggggg….banggggg……..adoiiiiiiiiiiiihhh papi abang jolok biar masuk jugak. sedap abangggggggg..tapi sakit………burit Odah koyakkkkkkkkkkkkkk banggggggggggg.” Kepala biras aku bergoyang kiri kanan sebab sakit dan sedap. Akhirnya seluruh batang besar aku masuk penuh habis dalam puki gatal biras aku ini. Aku sendiri pun rasa sendat sangat dan susah untuk disorong tarik. Isi cipap nya ikut terkeluar dengan batang besar aku dan akan masuk semula apabila aku menjolok masuk semula. Tidak sampai 3 minit cipap biras aku kemut semula tapi tidak berapa rasa sebab atang aku terlalu besar. “Sayangggggggggggg………Odah nak kemut lagi. Ahhhhhhhhhhh……..aaaaaahhhhhhhhh,,,,,,aaahhhhhhh… Burit Odahhhhhh mengemuttttttttttttt niiiiiiiii ……..abanggggggg atang sayang besar tak boleh keluar dah melekat dalam cipap Odahhhhhhh. Sayang jangan pancut lagi biar puki Odah mengemut dua kali lagi baru abang pancuttttttt” Aku rasa seluruh badan biras aku bergegar kuat termasuk tetek besarnya. Teteknya juga turut menjadi bertambah besar sebab klamik tersebut. Aku menaeik keluar batang aku secara amat perlahan kerana terlalu sendat. Keluar saja batang aku dari burit nya, terlopong luas nampak sampai bahagian dalam pukinya. “Nasib baik boleh keluar dan tak melekat batang gergasi sayanggggggg dalam puki Odah. Tapi sedap sangat walaupun sakit. Odah rasa botol kicap pun lagi kecik dari batang sayangggggg. Sayang tengok lubang puki Odah masih tak boleh tutup sampai la ni. Kalau tidak terpaksa pergi klinik buat opreation.” Selepas biras aku tenang, aku main semula menguli dan mengisap tetek gunung nya. Kemudian menjilat alur puki nya yang lencun kali ketiga serta menghisap kentitit panjang Odah. Cara ini cepat menaikkan berahi biras aku. Tak sampai 3 minit biras ku setim semula. Aku terus masukkan semula batang besar ku kedalam apam nya. Itupun masih susah nak masuk. Walaupun biras aku mula bercakap mencarut berahi semula, aku buat tak peduli sahaja kerana aku betul-betul menghenjut apam nya semahu mahu nya. Biras ku mengerang sakit kesedapan dan aku tahu tak berapa lama lagi dia akan mengemut semula. “Sayangggggggggg………….ketat penuh apam Odahhhhhhhhhhh………nak kemut lagiiiiiiiiiiiiiiiiiii. Cepat bangggggggggggggg pancut sekali dalam urit gatal Odah biar buncit mengandungggggganak abang. Raman tak akan marah….Biar burit bini tetek besar dia koyak……tutuk laju lju abanggggggggggg……..ahhhhhhhhhhhhh” “Odahhhhhhhhhh……abang pun nak pancut niiiiiiiiiiiiii dalam burit apam tembam Odahhhhhhhh…….Aghhhhhhhhhhh” “Pancut sayangggggggggggg dalam puki gatal Odahhhhh. Odahh pun nak kemut niiiiiiiiiiiiiiiiii..Aghhhhhhhhhhhhhhhh” Serentak itu aku pancut dengan banyak nya air mani aku dalam burit Saodah dan tiada setitik pun yang keluar dari dalam cipapnya kerana dihalang oleh batang besar ku yang sendat dalam buritnya. Pada hari itu aku menghenjur biras tetek besar aku sebanyak 5 kali. Hanya pukul 4 petang baru aku pulang ke pejabat, dan ke rumah pada malamnya. Dalam setiap permainan seks kami, aku merakamkan dalam hp aku untuk di upload dalam komputer aku nanti. Di lain masa aku akan ceritakan pula, aku menutuh burit biras aku semasa membawa dia keluar outstation diluar KL seperti di Melaka, Penang, Ipoh dan lain-lain tempat. Biasanya apabila membawa biras aku keluar dari KL dia akan membawa bersama anaknya yang berumur 3 tahun supaya orang akan menganggapkan kami suami ister dan suaminya memang mengizinkan aku bawa keluar bini miang nya. Kini bontot bini adik ipar ku menjadi bertambah kembang dan besar. Satu masa nanti aku akan menghenjutkan pula lubang bontok berlemaknya.

    Dah 6 hari aku tidak pergi ke flat biras aku kerana pergi outstation. Sudah pati biras aku yang kuat sex itu amat merenyam sekali untuk dihenjut lubang puki nya yang sentiasa gatal.Maka balik sahaja outstation, pukul 9 pagi aku terus ke flatnya di Bangsar. Seperti biasa biras aku telah sedia menunggu dengan pakaian baju kelawarnya. Wajahnya ku lihat begitu ceria sekali. Maklumlah dah seminggu lubang puki gatalnya tak dirodok dengan batang besar aku. “Sayang nampak berseri lah ari ni. Abang tengok bontot sayang macam bertambah besar je dan kenapa abang tengok sayang berjalan agak mengangkang tadi? Sayang rindu abang ke? Laki sayang tak cakap apa-apa ke tentang perubahan diri dan badan sayang selama dah 6 bulan kita bersama? tanya aku pada biras aku Saodah. “Mestilah Odah berseri sebab sekejap lagi burit Odah akan dapat batang besar abang. Ni pun Odah dah tak sabar lagi nak kulom batang abang. Abang pun dah tentu gian sangat nak hisap tetek besar Odah ni kan?” jawab biras ku dengan manja. Aku terus picit dan meramas tetek besar biras aku yang kini sudah menjadi 45D. Lepas itu aku mengusap lurah cipap apam nya yang amat tembam itu. Dia pula membuka tali panggang seluar aku dan memasuk tangan nya kedalam sambil mengurut batang besar aku. “Abang pergi mengurut untuk besar batang lagi ye? Odah rasa macam lebih besar dari dulu je. Nanti bertambah bengkak dan koyaklah lubang burit Odah. Dah seminggu tak kena jolok batang abang pun Odah rasa macam lubang burit Odah masih kembang dan ternganga tak boleh tutup rapat. Tu yang abang tengok Odah berjalan macam mengengkang tu.” jawab Saodah biras sexy ku. Memang badan dia bertambah gemuk, nampak jekas bontotnya bertambah besar lebar. “Laki sayang, Man tak cakap apa-apa ke kat sayang” tanya ku lagi. Saodah menjawab, “Memang dia tahu, siap check satu badan Odah. Dia masuk jari dia dalam lubang burit Odah dan terkejut kerana katanya lubang Odah dah jadi luas sangat. Dia kata dia masuk 3 batang jari dia pun dah rasa longgar tak sedap lagi. Dia kata batang abang mesti amat besar kalau tidak macam mana lubang burit Odah boleh jadi bertambah luas dan apam Odah pun menjadi terlalu tembam membengkak. Kesian jugak Odah dengan dia tapi sapa suruh dia bagi Odah kat abang. Sekarang dia lebih main menguli dan meramas tetek Odah lama-lama. Dia kata lagi, tak sakit ke lubang burit Odah sampai membengkak begitu. Odah bagitau dia mula2 memang sakit tapi sekarang rasa sedap sangat. Odah takut tetek Odah nanti jadi bertambah besar, tak larat nak bawa berjalan. Tapi Odah tahu abang mesti suka amat kalau tetek Odah jadi bertambah besar lagi kan? kata biras aku sambil menyondolkan kedua-dua belah tetek nya kemuka dan mulut aku. “Abang bagi Odah hisap batang abang dulu” Aku terus melondeh seluar dan baju aku dan terus berdiri bogel dan melucutkan baju kelawar Saodah dan melemparkan nya ke tengah ruang tamu. Biras aku tidak memakai coli dan seluar dalam. Aku tanya kenapa, dia kata coli dia dah tak muat lagi, kalau pakai pun sebahagian besar teteknya akan berlambak keluar. Seluar dalam nya pun dah terlalu ketat dan kalau pakai jugak bahagian depan seluar nya akan masuk di lurah apam tembam nya dan bila berjalan akan mengesel kelentit nya. Nanti dia akan setim sangat dan burit nya akan mengemut basah. Jadi lebih baik dia tak pakai langsung coli dan seluar dalam nya. Tertelan air lur aku mendengar nya. Kalau cam ni senang Odah menjolok masuk jari Odah dalam lubang burit Odah. “ Ari tu coli Odah saiz 45D kan? Sekarang tah-tah dah jadi 46D tak?” kata ku dan aku mengesakki ini tentu kerja laki dia yang mati pucuk tu. Sebab tak dapat henjut puki bini dia, maka dia lepas geram menggentil dan meramas tetek besar bini dia. “Dua ari sudah Odah ajak Kak Yati teman Odah pergi kedai untuk beli coli tapi tak ada saiz. Penjual tu ukur tetek Odah dan katanya saiz yang sesuai adalah 47D, kena beli yang biasa. Tapi Odah tahu abang mesti tak suka jenis macam tu. Kan abang suruh Odah pakai yang jenis Half-Cup sahaja. Punggong Odah pun sekarang dah naik jadi 38 inci berbanding dulu 34 inci saja. Ni semua kerana batang butuh abang yang besar tu le? jawab biras gatal ku. Dia kini terus menjilat cuba mengulum batang aku. “Banggggggg………….batang sayang dah tak bolih masuk dalam mulut Odah lagiiiiiiiii. Kepala butuh abang pun tak bo;eh masukkkkkkkkkkkk ni. Camna bangggggggg. Jangan nanti lubang puki Odah pun tak muat. Kalau masuk juga bertambah koyak dan luas lagi lah lubang burit Odah. Kesian Man, habis rabak lah lubang puki bini dia ari niiiiii………..banggggggg cuba abang masuk dalam lubang burit Odah, boleh muat tak? Banggggggg…..Odah dah tak tahan niiiii……..dah berair sangat lubang puki Odah niiiiiiiiiiii……..banggggggggg…dah pancutttttttttttt” kata Saodah gelinjang miang. Aku tahu kalau biras aku bercakap sedemikian makna nya cipap nya memang cukup basah lencun dan cipap dia pasti akan mengemut; Aku cepat-cepat memasukkan kesemua 5 jari aku kedalam lunag puki nya dan terasa lubang puki nya mengemu kuat degan seluruh badann nya bergetar. Biasanya dalam satu-satu permainan, cipap biras aku akan mengemut tak kurang dari 5 kali. Kemudian nya dia akan layu tak bermaya dan akan terlelap tidur tak sedar sehingga 10 atau 15 minit. Masa itu lah kadang2 aku akan memasukkan genggam penumbuk ke dalam lubang puki gatalnya.

    Ada satu ketika dulu aku menggunakan sebiji botol air mineral dan dipasangkan condom pada botol tersebut dan dilumuri dengan minyak rambut Code 18 anak nya sebagai pelicir. Memang susah untuk memasukkan nya degan botol ukuran lilit 8 inci itu berbanding 5 inci saiz lilit batang aku. Yang paling ghairah nya ialah apabila botol itu di sorong masuk dan keluae dari dalam lubang pukinya. Lubang puki nya amat sendat seperti tak bolih mengembang lagi dan apbila disorong masuk, semua isi puki nya turut masuk bersama kedalam. Apabila ditarik keluar hampir kesemua isi pukinya saolah-olah melekat kuat pada botol tersebut dan akan mengikut keluar bersama. Ketika itu biji kelentit nya yang panjang akan mejadi menegak. Aku akan menghisap kelentit nya semahu-mahunya dan apabila puas aku aku meletakkan batang pelir besar aku di kedua-dua celah tetek besarnya. Dengan mengepit kedua-dua belah tetek besarnya mengguna kedua-dua belah tangan aku, aku menujah tetek nya sehingga memancut penuh di dalam tetek besar hya. Sebahagian air ku memancut hingga membasahi leher dan muka nya. Selepas mengemut kali pertama sambil berdiri, aku cuba masukan batang aku dalam apam tembam biras aku. Walau pun dicuba beberapa kali tetap tak boleh masuk juga. “Kan Odah dah cakap tadi batang besar abang tentu tak muat masuk dalam lubang burit Odah. Kenapa abang pergi tambah urut jadi besar lagi. Rabak lah camni lubang puki Odah. Kesian laki Odah lubang burit miang bini dia bertambah bengkak dan luas lagi lepas ni. Mari Odah baring atas katil bagi abang senang henjut biar melekat terus dalam burit Odah” kata manja gatal biras aku. Dia berbaring dan mengangkang luas paha nya. Dia menguakkan tundun tembam nya dngan kedua-dua belah tangan nya supaya menjadi seluas-luas nya. Aku menetuk2 pintu puki nya yang terbuka luas dan mengusap batang besar aku dialur puki dan kelentitnya. Setelah membuat beberapa kali, biras aku dah mula meracau semula yang menunjukkan dia akan mencapai klimek nya kali ketiga. Biras aku ni pantang kelentitnya tergesel dia akan klimek dengan cepat. Tak hairan lah, pakai sekuar dalam sendat pun apabila kelentit nya bergesel semasa berjalan, lubang puki nya akan mengemut sambil berjalan. Memang di amat kuat sex nya seperti kata suami nya dulu. “Banggggggg………kenapa gesel kelentit Odahhhhhhhhhhhh…………dah nak mengemut lagiiiiiiiii niiiiii………..abangggggggggggg……………….arghhhhhhh…… puki Odah mengemut lagi bannnnnnnnnnnng” Aku cepat-cepat menekan kepala batang pelir ku menutup lubang puki nya. Tangan aku terus meramas dan menguli tetek brsar nya dengan semahu-mahu nya. Rasa macam nak tertanggal tetek besarnya aku kerjakan. Kemutan ketiga ini terasa pada kepala butuh aku walaupun batang nya belum lagi masuk dalam lubang puki gatal nya. Seluruh badan nya termasuk tetek besarnya berdenyut kuat. Aku terus menekan batang aku kedalam cipapnya yang masih terkangkang luas. Aku lihat bibir cipap nya mengembang ketahap terbesar. Aku terus tekan dan sedikit demi sedikit batang ku membolosi lubang puki nya. Amat ketat dan sendat sekali saolah-olah lubang pukinya tidak boleh membesar lagi. Itu pun nasi baik air pukinya ada terlalu banyak selepas dia baru mengemut tadi. Dalam suara keletihan biras aku berkata, “Kenapa sendat sangat ni bangggggggg……………adoiiiiiiiiiii…………macam nak pecah koyak lubang puki Odahhhhhhh………tak boleh bergerak langsung. Nasib baik punggong Odah besar lebar, kalau tak mati Odah. Tapi sedap bangggggggg……biar bengkak koyak pun takpa Odah puas dapat batang abang. Biar padan muka laki Odah, burit bini dia kena bulun batang besar sampai koyak bengkak tak buleh berjalan dua tiga hari. Jolok pelan-pelan banggggggggg takut burit Odah berdarah. Tapi batang abangggg terasa macam melekat dalam burit Odahhhhhhhhhh…………cabut pelan-prlan banggggggg” merayu biras aku. Memang aku nampak bila aku tarik keluar batang aku dari lubang puki nya, nampak isi pukinya ikut keluar bersama dan apabila dijolok masuk, semua isi puki nya termasuk biji kelentit nya turut ikut masuk bersama. Biras ku mengerang kuat mungkin sakit atau sedap. Selepas menyorong keluar masuk dalam lubang puki ketat gatal nya, biras aku mula meracau semula yang menandakan dia akan klimek sekali lagi kali keempat. Tak sah kalau dia tak mengemut 5 kali apabila lubang puki nya di rodok. “Banggg sedapnya batang besar abanggggggg, Sendat dan ketat sungguh, mesti Odah tak boleh bangun dan berjalan betul dua tiga hari niiiiiii……..tapi puas bangggggggg…….batang abanggggggggggg melekat dalam lubang puki Odahhhhhhhhhhhhh………puki Odah tak boleh bergerak banggggggggggg…………..burit Odahnanti jadi tambah luassssssssssss………bengkakl sendat batang besar abangggggggggggg. Aaadoiiiiiiiiiiiiiiii bangggggggg sedapppppppp puki Odah penuh dengan batang abanggggggggg. Panjang pulak tu rasa macam masuk sampai dalam perut Odahhhhh, jangan sampai keluar kat lubang punggong Odah pulakkkkkkkkkkk…….Abang Odah nak kemut lagiiiiiiiiiiiii niiiiiiiiiiiiii………banggggggggggg” Dia memeluk aku dengan erat, kakinya dibelitkan kuat kepinggangdan serentak itu terus mengemut puki nya kuat sekali lagi, kali keempat. Seperti biasa seluruh badan nya begetar kuat dan aku terus menguli dan meramas dan menarik tetek besarnya semahu-mahu nya seolah-olah mahu mencabut tetek nya dari badan tembam dia. Kalau laki dia tengok bini dia masa aku tengah menutuh puki bini dia dan kegairahan lubang puki bini sendat dengan batang besar aku, boleh jadi dia mahu pengsan agak nya. Aku belum lagi memancut air biang aku kedalam puki miang biras aku. Biasa nya aku akan pancut sebanyak-banyak air berahi aku dalam cipap biras aku ini bila dia akan mencapai klimek kali yang kelima nanti. Tapi akau tahu biras aku akan mencapai klimek ke5 nya tak sampai 4 minit nanti. Tanpa mencabut batang aku dari cipap biras aku, lubang pukinya terus aku henjut semahu-mahu aku. Walaupun masih ketat tapi dengan bantuan air pukiya yang melimpah sehingga ke cadar katil, batang aku masih sendat dalam lubang buritnya. Aku berhenti sekejap menghejut dan menarik keluar batang ku dari lubang puki nya. “Sayang……sayang duduk atas abang pulak, Biar abang melentang dibawah nanti dapat abang uli, ramas dan hisap tetek brsar sayangggggg. Biar tetek besar sayang jadi lebih besar dan biar abang hisap puting besar panjang sayang sampai keluar air susu samil Odah pula henjut batang abang. Biar Odah sayang pula rasa duduk atas” kata ku memujuk biras aku. “Tak mau le nanti batang panjang abang masuk dalam sangat dalam lubang burit Oadahhhhhh. Dah lah lubang burit Odah macam dah terkoyak, bertambah luas nanti jadi senak pulak ila masuk terlalu dalam. Nanti mata Odah jadi putih dan terus Odah pengsan. Odah takut nanti batang besar panjang abang trus melekat kat dalam lubang burit Odah tak boleh caut lagiiiiiiii.” gurau gatal biras aku. Sememang nya itu lah kehendak dia supaya apabila dia klimek nanti dia akan hempap badan tembam dia atas badan aku sambil batang besar panjang aku tersendat melekat dalam lubang puki gatalnya. Dia terus merangkakk naik dan mengcangkong supaya lubang puki nya betul betul berada atas batang aku. Aku membantunya dengan mengoyak luas lubang puki nya supaya senang batang besar aku terus masuk dalam lubang burit gatal nya. Masalah utamanya cara begini, biasanya biras aku akan terus mengemut apabila batang ku hanya beberapa kali sahaja setelah dihenjut dengan cipap apam tembam nya. “Aduhhhhhhhhh banggggg ketatnya……burit Odah dah kembang luas bangggggg……..Abangggggg Odah nak terus hempap lubang puki Odah atas batang abangggggg sekali gus biar batang besar panjng abang terus terbenam masuk dalam lubang burit Odahhhhhhh……..biar lubang puki Odah koyak rabak terus, Biar batang panjang abang cucuk masuk sampai dalam perut Odahhhhhhh………Abanggg jilat dan hisap tetek besar Odah kuat-kuat. Lepas tu abang uli, ramas dan tarik tetek besar gajah melayut Odah sampai dia sampai tercabutttttt banggggggggg. Abanggggg Odah dah nak hempap lubang gatal Odah sekaranggggggg niiiii bangggggggg” ghirah biras ku. Serentak itu dia terus melabuhkan dan menghempapkan kuat punggong besar dengan lubang puki nya betul-betul atas batang ku. Batang besar dan panjang aku terus meluncur masuk hingga habis kepangkal telurku. Semasa meluru masuk, aku rasa macam batang aku mengesel saluran yang amat sempit dan terus melekat pada dinding puki biras aku. Sejak dulu aku memang tak masuk abis batang ku dalam apam biras aku takut dia senak dan menembusi lubang peranakan nya. Mata biras ku terbeliak putih kerana batang ku terlalu panjang melepasi lubang puki nya.

    Terbeliak putih mata biras aku setelah dia melabuhkan lubang cipap dia terus mendesup masuk batang panjang dan amat besar aku sehingga hingga terhentak batu merian pukinya. Lubang pukinya mengembang terluas tetapi batang ku dirasanya amat sendat seperti tidak boleh bergerak langsung lubang puki nya. “Aaddoiiiiiiii bangggggggg sakit sangat. Odah rasa cipap Odah dah koyakkkkk sakit pedih sangat niiiiiiiiiiii. Odah tak mau duduk atas lagiiiiiiiiiiii” rintih biras aku. Kesian biras aku, dan aku pasti lubang burit dia pasti terkoyak sebab aku pun terasa batang besar aku bergesel ketat sekali semasa mendesup masuk dalam lubang cipapnya. Sudah pasti sekurang-kurangnya 1 minggu dia tidak akan dapat bersetubuh lagi dengan aku dan mungkin untuk berjalan seperti biasa pun agak susah. “Sayang jangan cabut nanti rasa lebih sakit sebab cipap Odah cengkam ketat sendat dengan batang abang. Takut selaput kulit bahagian dalam apam sayang melecek dan jadi lagi sakit. Sayang turun baring perlahan-lahan, biar batang abang terus dalam lubang burit Odah. Nanti abang cubang cabut pelan-pelan dari lubang Odah” pujuk ku. Tapi itu mungkin salah aku juga kerana sebelum batang aku melabuh lubang puki nya, aku telah melumurkan batang besar panjang aku dengan kemian Sarawak, yang terkenal akan mengesat dan melekat pada dinding bahagian dalam cipap jika disapu pada batang pelir sebelum bersetubuh. Biras aku menuruti kata ku dan perlahan-lahan berbaring dengan batang ku masih melekat dalam cipapnya. “ Sakit nya bangggggggg……batang abang melekat dalam lubang Odah. Kalau terus melekat macamana banggggggggg. Odah takut jadi macam anjing kalau beracuk batang pelir nya akan melekat lama, kadang-kadang sampai setengah jam dalam lubang burit anjing betina. Bila batang dia kecut aru boleh cabut . Biar lah batang abang duduk dalam cipap Odah lama-lama kat situ.” kata biras ku. Dalam sakit pun dia boleh bergurau lagi. “Tapi kalau abang pancut cepat dalam cipap sayang, batang abang boleh senang keluar kerana lubang Odah dah jadi licin dan kita tak payah tunggu lama sampai setengah jam. Kalau sampai lama tu, lubang puki Odah akan melopong lama apabila batang abang keluar nanti” pujuk ku pada Saodah.

    “Ye lahhhhhhh banggggggg. Abang buatlah yang patut sampai abang pancut cepat tapi tutuh lah burit Odah pela-pelan ye sayanggggg. Sungguh pun sakit tapi sedap sangat macam burit Odah melekat terus dangan batang abang dan batang abang pun keras sungguh. Tak pernah Odah rasa ketat macam ni” kata biras ku sambil kedua-dua belah tangan ku mengusap dan menguli tetek besarnya. Dan aku pasti dengan cara ini biras miang aku akan cepat teransang dan akan lupa terus sakit cipapnya dan pada masa itu aku boleh menghayun semula batang aku dalam cipapnya Telahan aku memang tepat, tak sampai 10 minit menggomol dan menghisap tetek besarnya disampng mencium leher dan lidah nya, biras aku sudah mula teransang dam mula menggigit manja dan menghisap lidan aku serakus-rakusnya. Bunyi nafasnya juga telah mulai kencang dan tersekat-sekat dan menyuruh aku naik celapak atas badan nya. “Banggg naik atas Odah bangggg…..henjut pantat Odah bangggg……Odah rasa basah Odah banyak dangat keluarrrrrr tapi tersekat dengan butuh besar abangg tu. Batang besar abang melekat sedap sangat dalam apam Odah” dia bertambah mendengus dan mengayak sendiri bontot lebarnya. “Kan apam Odah sakit, janganlah sayang ayak punggong sayang kuat-kuat sangat. Abang takut apam sayang nanti lagi koyak dan lagi sakitttt. Nanti Odah susah nak berjalan” sengaja kata untuk menguji kegairahannya. “Takpa bang sakit pun tapi sedap sangat. Biar apam Odah koyak rabak dan Odah tak boleh jalan, biar Man jaga bini dia yang kena lanyak paling teruk ari ni. Batang abang besar keras macam buluh lemang, batang Man tidak boleh pakai dah 4 tahun, buat apa. Aaduuiiioooooooo sedap henjut lubang Odah sekarang banggggggg biar abang pancut dalam lubang burit Odah sampai banjirrrrrrr bangggggggggggg” serentak itu biras aku mengayak punggomg dia dengan laju, terlupa sakitnya.

    Aku tahu dia akan mengemut sekejap lagi. Aku juga terus menhenjut lubang pukinya mula-mula perlahan dan lajukan sedikit kemudian mula menghenjut laju kerana aku juga akan menmancut tidak lama lagi kerana telah hampir satu jam bsersetuuh dengan biras aku ni. Setiap kali batang aku keluar, isi dalam apam nya pasti akan terkeluar sama dan akan masuk semula apabila batang aku dijolok masuk. “Bangggggggggggggggggg cepat Odahhhhhhh dak nak pancut niiiiiiiiiiiiii……..henjut kuatt banggggggg …. bangggggggggggg” serentak itu seluruh badan dan tetek besar nya bergetar hebat dengan kedua kakinta keras terkejung. “ Sayangggggggggggg puki gatal abang pun dah dah pancut niiiiiiiiiiiii Odahhhhhhhhhhhhh” aku melepaskan dendam ku dengan memancut air mani paling banyak dan lama dalam lubang puki biras aku. Mungkin dia akan mengandung nanti kerana dia masih ada haid. Kami pepelukan erat bersama. Selepas cipap biras aku berhenti mengemut aku cabut batang aku cepat-cepat kerana takut melekat semula dalam lubang puki nya. Sebaik sahaja dicabut, melimpah air mani ku keluar dari dalam cipapnya dan kelihatan sedikit darah keluar bersama. “Jangan tidur sayangg, mari kita pergi mandi bersama sekarang dan cepat cuci apam sayang kerana sayang kata kawan sayang nak datang jumpa sayang jam 11 nanti. Ini dah sepuluh setengah. Sayang boleh bangun dan jalan tak” tanya ku sambil membantu dia bangun. “Boleh banggg tapi letih dan mengantuk sangat. Abang pimpim Odah ya” “Ok sayang” dan kami sama-sama pergi mandi berbogel dan selepas siap makan minum bersama sedikit dan apaila selesai duduk bersama disofa ruang tamu dengan biras aku melentuk kepalanya atas dada aku dan tangan nya atas bonjol seluar aku. samil berkata “Niiiiiii batang abang ni jahat laaaaaaaaaa, sampai rabak apam Odah. Seminggu abang tak boleh pakai lagi. Kan susah, tapi abang jangan susah ada apam lain Odah rasa lagi besar dan tembam daripada Odah punya abang akan dapat.

    Kalau abang tak percaya abang tunggulah nanti. Tapi kalau abang suka dia, semasa berancuk, abang tutuh puki dia rabak betul-betul biar lebiih teruk jadinya daripada abang buat kat cipap Odah. Odah percaya abang gerenti suka dengan dia bial abang tengok dia nanti. Sekurang-kurang bolehlah Odah rehat sampai lubang apam Odah baik betul-betul” terkejut aku mendengarnya. “Siapa dia Odah dan siapa pulak yang nak datang jumpaa Odah sekejap lagi ni” tanya ku. Belum sempat biras aku menjawa, tiba-tiba terdengar orang memberi salam dekat muka pintu rumah yang separuh terbuka. Agak terkejut kami berdua kerana kepala Saodah masih didada aku dan tangan nya masih mengusap seluar ku. “Aiiisshhhhhhhh Kak Yati, masuklah” bingkas bangun biras aku tetapi nampak sakit untuk membuka grill pintu. “ Masukk masuk Kak Yati, tu abang Ramli pun ada tu. Dia datang pagi tadi nak tengok Odah agaknya. Dia kalau tak mai sini tak sah lah Kak Yati. Nak uat macam mana dah amanah laki Odah, Abang Man suruh abang ipar Odah ni kerap=kerap ziarah Odah” kata biras aku kepada tamunya sambil menarik tangan nya masuk kedalam dan duduk di kerusi sebelah aku, sambil menghulur tangannya bersalam dengan aku. Wajah dan saiz badan nya tak tumpah macam Syarifah Aini, cantik betul berwajah cerah berkulit halus. Saodah memperkenalkan aku panjang lebar kepada Kak Yati. Dia memduduki unit flat sendiri berselang 6 pintu dari rumah biras aku. “Duduk dulu akak nanti Odah buat air” kata Saodah “Tak payah Odah akak baru saja lepas minum kat umah tadi. Kenapa akak tengok kau berjalan macam orang baru lepas bersalin saja ni, perlahan dan mengengkang je? Kau jatuh kat bilik air ke? Pagi-pagi tadi akak tengok kau ok je. Encik tolong lah pimpin Odah tu kesian akak tengok, macam nak jatuh je. Ni akak datang ni tak menganggu Odah dengan Encik ke. Kalau Odah tak sihat dan nak tidur kerana letih sangat, biar lah kak balik dulu, biar abang ipar kau tolong jaga kau. Akak tahu apa ynag terjadi tadi kerana akak datang agak awal tadi tapi terdengar suara Odah mengerang.

    Akak ingatkan Odah sakit jadi akak mengendap lah kat celah tingkap Nako bilik tidur kamu tu. Akak nampak semuanya. Akak pun tak tahan semasa tengok dan akak terus balik baring dakap batal peluk. Dari dulu lagi akak dah syak Odah ada affair dengan abang ipar Odah kerana akak tengok tetek Odah bertambah besar sangat dan punggong Odah pun dah besar hampir akak punya ” kata Kak Yati macam perli saje. Aku terus bangun dan meminpin biras aku, sebelah tangan memeluk pinggang dan sebelah lagi memeluk bahunya utuk dibawa duduk semula. Biras ku selamba saja saolah-olah sengaja hendak menunjuk kepada jirannya. “Jeles la akak tengok kamu berdua ni. Romantik macam laki bini. Memang Odah ni dah jadi bini best abang sekerang ni kan? Beruntung betul kau ni Odah dapat abang ipar macam ni yang ambil berat tentang diri kau. Kalau akak pun akak jaga betul-betul abang ipar yang macam ni. Kau nak harap laki kau pon dia kerja balik lewat malam. Encik tidor saja kat sini teman Saodah sampai dia baik betul nanti. Kesian akak” kata-kata semacam perli dari Kak Yati. Dalam hati aku, kalau aku dapat perempuan secantik ini yang sebijik macam Syarifah Aini, aku akan kerjakan lubang nonok nya sampai rabak macam disuruh oleh biras aku tadi dan tetek besar nya akan aku gomol dan hisap sepuas-puasnya. “Kak Yati jangan risau lee kat Odah. Nanti akak pun dapat macam Odah dapat. Kalau Kak Yati tak percaya cuba tanya abang Ramli nihhh.” kata biras aku sambil sengaja memaut badan aku semasa dia hendak duduk dan sengaja menolak aku supaya duduk bersebelahan Kak Yati. Kak Yati mencubit punggung Saodah sambil sengaja menguis tangan nya bagi terkena tetek besar biras aku. Saodah pula mengambil tangan aku meletakkan atas paha besar Kak Yati yang sengaja membiarkan tangan ku atas ribanya. “ “Saodah, akak nak balik dulu lah ni.Dah lama kita borak ni. Tima kasih la Encik sebab sudi juga sembang dengan akak. Kalau Encik sudi datang lah rumah saya, bukan jauh, 6 pintu saja dari sini. Datang sorang-sorang pun takpa akak tak kisah” kata Kak Yati “Napa nak balik cepat-cepat ni akak, nak sambung peluk antal ke? Tak payah susah-susah nanti kejap lagi Odah suruh abang Ramli pergi rumah akak” kata biras ku yang tahu sangat kehendak Kak Yati. Dia pernah beritahu biras aku yang dia tahu perhubungan kami berdua melihat dari perbahan sikap dan bentuk kesuburan badan biras aku. Kalau boleh dia pun nak juga sepertimana biras aku dapat. “Akak tak kisah kalau Encik Ramli sudi datang umah akak kerana akak duduk pun sorang-sorang saja. Kalu encik ada boleh juga kita borak-borak” kata KakYati riang “Lepas abis borak dengan abang, buat apa pulak akak” sindir biras aku “Macam yang kau buat leeee kan Encik. Ok le akak balik dulu, akak tunggu Encik kat umah, 10 minit nanti Encik datang yeeeeee” kata Kak Yati. “Dah tak sempat sangat ke akak nak merasa” sampok biras aku. Kak Yati bergegas pulang

    “Abang pi le cepat umah Kak Yati tu. Dia tu merenyam sangat nampak tadi. Kalau abang gomol dia nanti, jangan lupa apa yang Odah pesan tadi. Tetek dia leih besr pada Odah punya jadi abang hisap dan ramas betul2 sampai jadi tambah besar sampai coli dia sekarang tak boleh pakai lagi dan bila dia berjalan nanti sampai bongkok. berat tetek. Apam dia abang lanyak betul2 biar sampai bengkak gelembong” kata biras aku dan kata dia hendak tidur sekejap. Nanti kalau dia bangun cepat dia akan ke rumah Kak Yati yang di panggil Mami. Aku kata pada Odah dia mesti datang supaya aku taklah malu dan segan sangat dengan Mami. “Kalau abang segan, takpa lah biar Odah ikut sekali. Odah pun nak juga tengok macamana gelagat Mami nanti. Nanti bila abang henjut apam tembam dia, biar Odah ramas dan gomol tetek besar dia, sebab dia selalu je picit tetek Odah kalau Odah pi atau dia mari sini” Odah tak letih ke? Kan tadi kata nak tidur dan kan apam Odah tu masih sakit lagiiiiiiiii.“ kata ku. “Takpa, Odah saja nak pergi tengok saja tapi abang jangan lanyak burit Odah kat rumah Mami pula. Aang kerjakan saja apam Mami sepuas2 nya nanti”. Kami pun terus ke rumah Mami dan Saodah memberi salam. “Aiiiiiiiiiii Odah pun ada sama, macam tak percayakan abang ipar je. Kan tadi dah dilayan cukup buat apa datang sama. Kesian Mami tengok sepatutnya Odah tidur saja kat umah tu” sindir Mami. “Odah memang tak nak datang tapi abang paksa katanya dia malu dengan Mami. Sambil tu leh juga borak-borak dengan Mami dan nak tengok Mami dengan abang pulak. Tadi kan Mami mengendap Odah tengah main dengan abang” kata Saodah. “Ok Mami tak kisah tapi abang tengok letih je, kesian abang” kata Mami. “Abang datang ni nak suruh Mami urut badan dia kerana letih sangat. Mami boleh tolong tak seba Odah terlalu letih lah. Kesian kat abang ni, jadi Mami mesti kena urut satu badan dia” sengaja celah biras ku walaupun aku tak pula kata nak suruh Mami urut aku. Kami sama2 duduk atas sfa di rumah Mami, aku tengah2 Mami sebelah kanan dan Odah sebelah kiri. Biras ku dengan selamba mengambil tangan aku dan diletakkan ke bahu Mami dan menarih muka Mami yang tembam cerah menyandar ke dada aku. Aku tanya Mami” Mami ok ke? Takut nanti abang tercium pipi Mami nanti sebab aang tak oleh tahan tengok muka Mami yang tembam ni. Dah lah rupa sebiji macam Syarifah Aini” kata ku. “Kalau Saodah bagi greenlight, Mami tak kisah pun apa abang nak buat pada Mami. Terpulang tapi jangan Saodah iri hati pula, maklumlah abang dia punya nanti silap2 haribulan mengandong kau Saodah. Tengok perut dan punggong kau sekarang bertambah buncit dan kembang. mami tengok apam kau tadi bertambah kembong” kkata Mami manja. Aku mengambil kesempatan mencium pipi Mami dan berkata sedap dan menyuruh aku mengulangi nya lagi. Sambil mencium aku mengusap-ngusap tetek gergasi Mami yang ternyata terlalu besar dan lembut. “Tadi kata nak mengurut. Mari masuk bilik Mami, abang baring atas katil biar Mami urut.” kata Mami terus menarik tangan aku ke ilik nya. Aku mengikut bodoh saja tinggal Saodah sorang-sorang kat sofa. “Odah tak ikut masuk sekali ke?” tanya Mami pada biras ku. “Takpa……… Mami masuk dengan abang dulu nanti Odah masuk kemudian. Tolong buka baju dan seluar abang, nanti Mami tak puas urut pula” kata Saodah memrli Kak Yati. Sampai dalam bilik aku tanggal semua pakaian ku kecuali seluar dalam tapi Mami suruh aku tanggal juga. Tertanggal sahaja seluar dalam ku, batang besar memang dari tadi amat keras, terus tegak membengkak. “EEEiiiiiiiiiiiiii………esar dan panjang nya. Tak hairan lah Odah apam Odah membengkak gelembong dan berjalan pun macam mengengkang je. Kalau camni lubang Mami pun boleh koyak kalau masuk” kata Mami geram sambil membelai dan mengocok batang besar ku. “Tak best lah Mami, malu lah kalau abang saja yang bogel Mami pun kena bogel juga lah” kata ku sambil mengusap tetek nya yang masih berbaju. Aku juga menggosok-ngosok apam tembam Mami, Mami diam sahaja dan menyuruh aku meniarap atas katil nya dan mula mengurut belakang aku. Tiba2 biras ku masuk dan berkata kepada Kak Yati kenapa mengurut tanpa buka pakaian. Kat rumah urut pun kena buka pakaian. Biras ku terus mendesak Mami supaya buka pakaiannya dan tanpa banyak soal Mami melucutkan semua pakaian nya. Nafas aku amat sesak apabial menengok tetek Mami yang besarnya hampir 1 ½ lebih besar daripada tetek biras aku. Punggung amat besar dan perut sedikit buncit. Apam nya amat tembam dan nampak biji kelentit nya terkeluar agak panjang. Saodah menyuruh Mami mengurut belakang aku menggunakan tetek gergasinya bukan dengan tangan. Dengan cara itu abang akan terasa lebih nyaman. Yang pelik nya Mami mengikut saja saranan biras ku ini tanpa bantah. Aku merasa amat ghairah diperlakukan demikian dan terus memusingkan badan ku supaya terlentang. Dengan cara ini aku boleh nampak tetek besar Mami. Mami mengurut badan ku semula dengan duduk sebelah badan ku. Aku meminta Mami supaya naik duduk celapak atas paha aku supaya lebih selesa mengurut. “Macamana nak urut abang niiiiiiiiii……….batang abang asik menjolok perut dan tetek Mami je. Mami takut lah batang abang ni terlalu besar dan panjang sangat. Mami nak hisap dan jilat batang abang laaaaaaaaaa” kata Mami tang aku rasa lubang burit nya dah mula berair basah atas paha aku. “Hisaplah Mami biar puas, Mami pun kan dah lama tak merasa batang dalam luang puki Mami kan. Batang aruah laki Mami dulu besar dan panjang tak? tanya ku samil aku meramas dan menghisap teteknya. Mami pula sambil menjilat batang ku sesekali dia menghala dan menggesek-gesekkan kepala batang pelir ku ke kelentit panjangnya di alur apam tembamnya’ Air pukinya kini bertambah banyak keluar membasahi kedua-dua paha ku. Saodah pula mungkin terlalu berahi menengok keadaan kami terus juga berbogel dan meramas ramas tetek nya sendiri.

    Ku lihat baki air mani aku masih menitik dari dalam lubang puki Saodah yang masih melopong dan ternganga. Dia duduk sebelah aku dan menjolok dua batang jarinya kedalam cipap Mami. Selepas melakukan jolokan bebepa kali, aku lihat birasku memasukkan kesemua lima batang jari nya kedalam lubang cipap Mami. Mami meraung kesedapan tapi tangan nya masih menggegam batang pelir ku. Saodah mengeluarkan jari2 nya dari lubang apam sahabatnya dan menarik tangan Mami dari memegang batang aku dan menyuruh Mami mengangkat punggung besar labuhnya supaya bertinggung betul2 atas batang keras aku. Batang besar aku seterusnya digesel dan digosok-gosokkan dicelah alur pantat bibir mengenai kelentit panjangnya. Air cipapnya sekarang keluar macam air memasahi paha dan tilamnya. Mami meraung lebih kuat dan amat mendesah, maklumlah dah hampir 3 tahun puki nya tak merasa batang. Mami terus melabuhkan punggung nya atas batang besar ku yang tegak tegang “Batang laki Mami dulu separuh saja besar dan panjang nya jika dibandingkan dengan batang abang. Walaupun dimasuk habis dalam burit Mami tapi tak sampai kepangkal burit Mami kerana Mami rasa lubang burit masih ada yang kosong. Tapi kalau batang abang niiiii boleh buat lubang puki Mami sendat dan sampai kepangkal rahim. Takut juga nati Mami boleh termengandong. Batang panjang dan besar aku terus mendusup masuk habis hingga ke pangkal rahim Mami. Terasa kepa la butuh aku tersentak ke lubang peranakkan Mami. Walaupun apam Mami besar tapi lubangnya agak sempit mungkin kerana batang bekas suamimya agak kecil dan pendek berbanding aku. Mami terus mendomba punggungnya turun naik dan sesekali mengayaknya. “Abangggggggg Mami dah tak tahan niiiiiiii dah nak keluarrrrr air. Hisap tetek Mami kuat-kuat bangggggggggg. Odak ramas dan uli tetek Mami sebelah lagi kuat2………….Arghhhhhhhhhhhhh dah keluarrrrrrrrrrrrrrr. Sendat sangat batang butuhhhh abangggggg tak macam laki Mami dulu. Abangggggg Mammi nak butuh abang tiap-tiap ari, biar sampai longgar macam puki Odah juga,,,,,,,,,,,aaahhhhhhhh” jerit Mami. Serentak itu air pukinya mencurah keluar dan seluruh badan termasuk tetek gergasinya bergetar kuat. Saodah terus mengguli tetek Mami dan Mami pula meramas tetek besar Saodah sekuat hatinya macam nak ditanggalkan tetek biras aku. Aku membalikkan badan Mami dan menepamkan lubang puki nya dengan laju disamping menyruh biras ku berbaring telentang disebelah kami.

    Akhirnya aku juga tidak terdaya menahan nafsuku terhadap Mami yang sebiji macam Syarifah Aini, terus memancut air berahiku dengan banyak sekali dalam cipap Mami. Sekali lagi cipap Mami terus mengemut memerah air jantan ku dan dia tertiarap atas badan ku. Seketika kemudian Saodah menyuruh Mami turun dari badan ku dan sebaik sahaja Mami turun, air ghairah ku mencurah keluar dari lubang pukinya. Biras ku terus celapak naik atas aku dan terus melabuhkan puki nya yang masih ternganga atas batang ku yang masih tegang. Batang aku terus laju masuk dalam lubang pukinya dan dia terus mengaduh sakit kerana buritnya masih koyak baru tadi. “Addduuuuuuuuuuh bang sakit puki Odah tapi sedappppp. Odah pun dah nak kemut juga niiiiiiiiiiiii” Kini giliran Mami pula meramas-ramas tetek Saodah denagn rakusnya.Lubang cipap Saodah mengemut kuat dan seluruh badanya juga bergegar kuat dengan kaki nya keras kejung. Setelah semua selesai Saodah turun dari badan aku dan terbaring terlentang keletihan. Begitu juga dengan Mami. Aku merapati lubang puki Mami dan mula menyedut dan menjilat lubang apamnya sambil menyedut kelentit panjang Mami dengan menghayalkan aku tengah menjilat apam Syarifah A,,,,,.Melihat aku buat demikian, Mami pula menyuruh Saodah meninggung pukinya atas kepala nya untuk dijalat puki biras ku pula. Masing-masing dua betina sundal ini akhirnya puas dikerjakan batang besar aku. Sebelum aku dan biras aku meninggalkan rumah Mami aku berkata akan datang kita sama-sama main dirumah birasku pula dan membisik pada Mami aku geram sangat dengan punggong besar lebarnya dan hendak merasa lubang jubur dia pula di lain kali. Mami tersenyum macam setuju je. Aku terpaksa memimpin birasku balik kerumah nya kerana aku rasa lubang pukinya terus bertambah rabak sebentar tadi.

    Sedih jugak aku dengan laki Saodah iaitu adik ipar ku, yang telah dimasukkan ke Hospital Besar KL sejak 2 minggu lalu kerana penyakit kencing manisnya telah mencapai tahap paling kritikal. Enam bulan sebelum ini, kaki kanan nya telah dipotong sehingga ke paras lutut. Kini sudah dua minggu terpaksa ditahan di Wad ICU kerana gangguan penafasan akibat dari penyakit kencing manisnya dan terpaksa bergantung pada tabung oxygen. Maka setiap hari lewat petang aku akan menjengoknya dan lepas itu akan menghantar balik isteri dia selepas jam 7 malam. Tapi biras aku macam biasa saja macam tak risau dengan keadaan suaminya. Biasanya sebelum hantar dia pulang kami makan diluar terlebih dahulu dan kadangkala kami tidur sahaja dibilik hotel di Jalan Pahang dan dia akan beritahu anak2 nya yang dia tidur dihospital jaga bapa mereka. “Sayanggggg, Man tengah sakit sekarang jadi kita hentikan lah dulu mainan kita. Kalau kita dua-dua sama-sama berahi sangat kita ringan2 saja le. Sedih dan kesian lah abang tengok Man adik ipar abang tu” kata ku. “Ok. tapi macamana kalau Odah teringin sangat nak batang abang. Sekarang ni pun Odah rasa dah nak batang besar abang. Dia sakit, apa kita boleh buat?” kata biras ku sambil memeluk ku sebaik sahaja kami berada dalam bilik hotel. “Kan apam Odah masih lagi bengkak, macamana abang nak tutuh burit sayang nanti bertambah bengkak, pedih dan koyak. Abang rasa biar apam sayang baik dulu baru kita main semula nanti. Abang tengok bontot sayang bertambah besar dan lebar sekarang ni. Kan Mami pun kata macam tu” kata ku sambil menepok dan meramas bontot besar berlemak bieas aku. “Apa maksud abang niiiiiiiii. Abang nak jolok lubang bontot Odah pulak ke? Odah tak mau le sebab tak biasa buat camtu, takut lubang bontot Odah pula nanti koyak rabak oleh batang abang yang besar panjang tu. Main depan takpa walaupun sakit tapi main lubang jubur Odah tak boleh. Tak mau tapi kalau abang setakat nak tepuk, gigit atau ramas bontot besar Odah takpa, boleh tapi jangan lebih2 tau” kata Saodah sambil mencium pipi aku. Dalam hati kecil aku berkata, aku kenal sangat dengan seks nya yang terlampau, pasti aku akan dapat mencucuk batang aku dalam lubang bontot berlemak kau sekejap nanti. Sambil itu aku singkapkan kain nya dan melurut turun seluar dalam nya dan meramas-ramas bontok besar berlemak nya. Saodah memuka bajunya dan berdiri bogel depan ku. Aku juga melucutkan semua pakaian ku dan memimpin biras ku ke katil dan menyuruhnya membongkok dengan kedua-dua tangannya menungkat pada tilam katil. “Sayanggggggg abang nak tengok dan nak ramas dan cium bontot besar Odah le. Abang memang geram sangat dengan bontot lebar sayang ni sejak dulu lagi” aku terus mengusap, meramas dan menggigit manja daging lembut berlemaknya.

    Sambil itu tangan ku mengusap apam temam nya sambil jari-jari ku menjolok lubang burit nya yang mula basah dan sesekali menguis dan menggentel kelentit panjangnya. Merenget sakan lah biras miang aku ni dan menggoyang-goyangkan bontot besarnya. Untuk menambah ghairan biras aku, kelentit nya aku hisap dan menarik dengan mulut aku sambil menyucuk menyurung tarik jari ku keluar masuk dalam lubang cipapnya. Bertambah gelinjang biras aku dan semasa menyedut kelentit nya aku mengambil peluang menyucuk jari ku yang basah licin kedalam lubang bontotnya. Mungkin kerana terlalu ghairah, biras aku tak sedar yang lubang punggong lebarnya telah dimasukki jari ku yang disurung tarik. Setelah itu aku menjilat pula seluruh bontot besar nya dan menjilat lubang bontotnya pula. Jari aku tak lepas-lepas menjolok dan mengentel kelentitnya supaya dia teransang dan lupa lubang bontotnya dijolok jari ku. Dan sebelah lagi tangan ku, aku memegang batang pelir besar ku untuk menyapu alur puki nya hingga ke lubang bontotnya. Untuk melicinkan batang aku, aku sumbat separuh kedalam cipapnya dan menarik keluar semula. Aku buat sedemikian beberapa kali biar batang ku betul2 basah licin. “Abangggggg,,,,jangan masuk separuh saja, masuk terus dan tekan sampai abis batang abang dalam puki Odahhhh. Dah tak tahan sangat nii nak mengemut……. tak tahan niiiiiiii” renget Saodah, Serentak itu Odah yang masih berdiri membongkok menghentak bontot lebar nya kebelakang dan batang ku meluru masuk habis kedalam lubang puki biras aku. Sebaik batang ku terhenti dilubang peranakkan nya, Odah mengemut kuat dengan kaki nya agak terkangkang terketar-ketar. Tengah Odah khayal mengemut cipap nya, aku mencabut batang pelir aku dan terus menggosok-gosokkan nya dicelah-celah alur lubang bontot lebar berlemak nya dan menekan kelubang punggong nya. Mungkin kerana terlalu basah dan amat licin, dengan satu jolokkan yang kuat batang aku melolos masuk habis kedalam lubang bontot biras aku. Menjerit sakan biras aku tapi apakan daya lubangnya telah dibolos sepenuhnya oleh batang besar aku. “ Aaaduuuuuihhhhhhh bangggggggg sakitnya. Kan tadi Odah dah cakap jangan masuk batang besar panjang abang dalam lubang punggong Odah. Nasib baik punggong Odah besar lebar kalau tak lubang ni pun koyak juga, Tapi sedap pulaaakkkkk” marah manja biras aku. “Jadi, Odah nak suruh abang cabut keluar kah batang abang dari lubang bontot Odah” tanya ku sambil masih memaut pinggang berlemak biras aku. “Dah masuk sampai habis, buat apa nak cabut keluar lagi. Abang teruskan saja lah henjut lubang punggong Odah tapi pelan-pelan yaaaa sayangggggg. Odah nak rasa pula macamana lubang bontot Odah mengemut bila abang menembak nanti. Sedap lah bangg” kata Saodah. Aku terus menghenjut bontot biras aku mulanya perlahan tetapi lama kelamaan semakin laju setelah Odah boleh menerimanya. Rasa lubang bontot nya leih sedap daripada lubang urit biras aku kerana lebih lembut dan licin berlemak. Sebelah tangan ku mengusap dan menjolok lubang pantat Odah yang basah lencun selepas dia banjir tadi. Jariku pula tak henti-henti mengentel kelentit panjang bengkak biras aku. Terjerit jerit biras aku kerana kesedapan yang amat sangat. Tiba-tiba aku terpandang sebatang jagong yang terletak tepi katil kami, yang baru kami beli tadi yang sudah dikopek kulitnya dan isinya disalut dengan magerin. Jagong ini adalah lebih besar dan lebih panjang daripada batang aku. Aku menghayun batang aku keluar masuk dalam lubang bontot biras aku, aku mencapai batang jagong terseut dan berkata kepada biras aku,

    “Sayanggg………pada biar lubang puki sayang kosong je nanti masuk angin, lebih baik abang masukkan batang jagong ini dalam cipap sayang. Nanti sayang rasa lagi sedap tau” pujuk ku pada biras aku. “Buatlah apa yang abang sukaaa Odah terima saja” kata biras ku yang sedang berahi kesedapan. Aku terus menyumbat batang jagong besar itu kedalam lubang burit nya dan sekarang kedua-kedua lubang bontot dan puki biras aku tersumbat ketat. Disamping menghenjut lubang bontotnya, lubang cipapnya juga disorong masuk keluar dengan batang jagong besar tersebut. Kedua-dua lubang nikmat biras aku sendat dengan dua batang besar. “Abanggggggg cepat banggggg Odah dah nak kemut lagi sedap sangat tak pernah rasa macam niiiiii. Dua-dua lubang Odah sendat sangat macam tak boleh bergerak langsong dan Odah nak rasa mengemut dua2 lubang sekali. Kenapa laki Odah dulu tak buat macam ni kat Odahhhhhhh………Abangggg henjut dua-dua batang ni kuat-kuat dan laju-laju, biar puki dan lubang bontot Odah koyakkkkkkkk pun takpa sedap sangatttt niiiiiiiii. Biar kedua-dua lubang Odah jadi luas ternganga sampai bengkakkkk tak boleh berjalan. Abang rodok saja kuat-kuat biar sampai lubang puki Odah kembangggggg luas, biar sampai perut Odah kembong buncit mengandong anak abanggggg. Cepat banggggg.. Odah dah nak pancutt niiiiiiiiiii bangggggggg” jerit Saodah kuat nyaring. Aku menghenyak kedua-dua lubang Odah dengan kuat dan sekali sehingga bergegar seluruh badan tembam Odah bergoyang kuat. Odah terjerit-jerit mengelinjang disamping diperbuat demikian dan serentak itu seluruh tubuh nya bergetar hebat kerana kedua-dua lubang nya mengemut serentak. Aku pula seiring dengan biras ku, juga telah menyemaikan benih ku dengan banyak sekali dalam lubang bontotnya. Ini lah kali pertama aku melepaskan benih aku dalam lubang bontot berlemak biras aku. Mungkin terlalu banyak air pancut aku, ternampak sebahagian air mani ku memercik keluar dari lubang punggong biras aku walaupun batang aku masih dalam lubang bontotnya. Dan ini juga lah kali pertama aku menghenjut lubang biras aku sambil berdiri. Batang aku masih terasa kemutan dari kedua-dua lubang nikmat biras aku. Sambil Odah ku masih membongkok aku bertanya kepada nya,  "Sayang puas tak kita main macam ni. “

    “Sedap sangat lah abanggggggg,,,Odah tak pernah rasa sedap macam niiiiiii. Karang lepas kita rehat, abang buat lagi ye kat Odah macam tadi. Kalau boleh biar sampai Odah mengandung anak abangggggggg. Odah dah tak datang sebulan tak datang haid. Tapi takpa kalau Odah mengandung pun masih boleh bin atau binti laki Odah lagi. Jadi Odah nak abang buncit dan mengandongkan Odah semasa laki Odah masih ada. Bolehkan abangggggg sayangggggg.” aku menganggok kerna sudah 2 minggu suaminya masuk wad, tiap-tiap hari kami bersetubuh tak kira samada di hotel atau dirumah nya. Mungkin biras aku termengandong juga dalam masa yang singkat ini atas kehendak dia sendiri

    Mungkin terasa kelainan nikmatnya, disetubuhi kali pertama dahulu melalui lubang bontot nya, biras ku kini gemar sangat menyuruh aku menghenjut lubang ontotnya setiap kali kami bersetubuh. Sambil lubang bontot berlemaknya dihenjut, lubang cipapnya mesti aku sumbat juga dengan apa2 benda besar panjang dalamnya. Biasanya botol air mineral lah yang akan aku gunakan supaya lubang apam nya akan menjadi amat sendat dan yang pasti lubang cipapnya akan mengemut tidak kurang daripada 6 kali setiap kali kami bersetubuh. Sambil itu adik ipar ku juga sudah keluar hospital dan keadaan nya sudah ok sekarang ini. “Odah sayang….kenapa sekarang ni sayang suka sangat batang abang jolok lubang bontot Odah? Kan dulu Odah tak bagi abang buat camtu?” tanya aku. “Dulu Odah ingatkan tak sedap batang masuk bontot, lagi pun batang abang besar dan panjang sangat jadi Odah takut lubang bontot Odah akan sakit sangat dan koyak macam lubang burit Odah. Mula2 dulu memang sakit sikit tapi lepas batang besar abang masuk dah anyak kali sampai sekarang, Odah rasa sangat sedap hingga Odah beleh kemut dua2 lubang sekali, bontot dan apam Odah” balas birasku. “Niii… Odahhh, minggu depan abang nak pergi Bangkok 3 hari, sayang nak ikut tak. Anak takyah bawak le, baru kita boleh enjoy betul2. Di sana nanti, kalau Odah ikut, abang cadang nak beli dildo guna bateri, yang boleh berputar dan bergerak keluar masuk lubang puki Odah. Jadi tak perlu lah lagi abang guna botol air untuk sumbat dalam puki sayang. Pasal anak2 Odah tak perlu bimbang, kita minta Mami tolong jaga dan tengok-tengokan. Dia mesti mahu sebab abang dah banyak kali henjut cipap tembam dia, Yang penting Odah tanya Raman dulu, dia bagi Odah ikut abang ke tidak. Kalau dia tak bagi, melepas lah Odah nak ikut abang ke Bangkok. Abang terpaksa lah bawa Kak Yati ikut abang ke sana” kata aku. “Itu abang takyah risau Odah akan bagitau laki Odah, dia bagi ke atau tidak Odah akan ikut abang kesana. Tau lah apa Odah nak buat kalau dia tak bagi. Mana boleh Kak Yati pula yang untung” kata biras ku macam marah mungkin kerana aku akan bawa Mami kalau dia tak dapat ikut bersama. Pada sebelah malam nya, Odah menalipon aku memberi tahu lakinya benar aku bawa dia ke Bangkok. Aku minta nak bercakap dengan adik ipar aku, betul ke dia setuju dan dia kata dia nak uat apa kalau Odah nak ikut sangat aang dan suruh aku jaga bini seksi dia baik2. Mami juga setuju nak jaga anak2 dia dengan syarat lain kali aku mesti bawa dia pula dan aku cakap aku akan bawa dua2 sekali iaitu dia dan biras aku bersama. Sampai di Bangkok kami check in disebuah hotel terkemuka dan setelah berehat sekejap dan mandi kami terus keluar ke Pak Pong Street untukk mencari dildo yang aku inginkan kerana di kawasan itu memang terdapat banyak dijual alat2 sex samada untuk lelaki atau wanita biang. Aku membeli yang terbesar dan panjang yang hampir sama dengan saiz botol air mineral dengan harga hampir RM400. Masa aku berjalan2 di Bangkok banayak sekali mata2 jantan yang memerhati biras ku ini terutama pada bahagian teteknya yang teramat besar itu. Bangga dan malu pun ada rasanya kerana bimbang takut mereka ingat biras ku ini pelacur pula kerana rupanya yang mirip2 perempuan Cina.

    Aku pun tak tahu lah apa akan jadi pada cipap Odah nanti apabila dildo besar ini dimasukkan kedalam lubang cipapnya nanti kerana disamping boleh menojok keluar masuk dengan sendiri secara automatik, dildo ini juga boleh mengembang kuncup, mengemut serta memancutkan air pekat khas yang di isikan dalamnya dengan banyaknya kedalam puki biras aku, apabila butang ditekan. Aku rasa menjerit pekik lah biras aku ni nanti kerana terlalu kesedapan. Dia juga berharap aku dapat mengandungkan dia semasa di Bangkok ini. Sebelum sampai kebilik hotel kami bersarapan dulu kerana lepas ini pasti kami tak akan turun lagi dari bilik kami. Besok siang baru kami akan bersiar di sekeliling pekan Bangkok. Sampai kedalam bilik ipar ku terus membuka kotak dildo dan memetik suis nya. Maka berhejut kedepan dan belakang, mengembang dan mengecil alat tersebut dan apabila ditekan salah satu butangnya terpancutlah air pekat yang terdapat dalam nya. “Abang kalau macam ni mau apam Odah mengemut berpuluh-puluh kali nihhhhhhh. Odah takut sikit le sebab dildo ini megembang besar sangat nanti lubang apam Odah jadi lebih luas. Tapi batang ni walaupun keras sangat tapi bahagian luar dia lembut sedap. Abang kena henjut apam Odah dulu sampai abang pancut sebab Odah nak ngandong anak abang tau. Lepas tu baru abang sumbat dildo best ni dalam lubang ap tembam Odah” kata biras aku tak sabar2 lagi. “Ok, sekarang Odah sayang bogel lah aang nak cuba benda ini gesel2 kat alur cipap dan kelentit Odah. Nanti sayang leh tahu dan rasa sedap ke tidak” pinta ku. Biras aku macam belengkas menanggalkan semua pakaianya dan amat sukar sekali untuk mengeluarkan t-shirt nya dari badan kerana tersekat dengan tetek gergasinya. aku juga turut berbogel dan mengusap2 apam tembamnya serta menggentel kelentit panjangnya. Terasa biir puki nya telah mulali basah dan aku suruh dia baring sebab hendak menghenjut puki nya terlebih dahulu sebelum memasukkan dildo besar ini dalam lubang nya selepas ini.

    Aku beritahu dia yang aku akan guna dildo ini terlebih dahulu untuk memutarkan dikawasan lurah apam dan kelentitnya supaya ia akan membuat pukinya akan menjadi bertambah ghairah serta melecunkan lubang cipapnya. Tak sampai seminit, air pekat keluar meleleh-leleh dari lubang puki nya dan dia menjerit kesedapan dan kelentit nya tegak keras. Kedua2 belah tangan nya meramas sendiri tetek besarnya dengan badan tembam serta bontot besarnya turun naik. “Sudah bangggg Odah tak tahannnnnnnn cepat abang naik henjut puki Odah kuat2 dan pancut dalam puki tembam Odah. Odah nak anak abanggggggg” Sambil memegang batang aku dia terus mengosok ke kelentit tegangnya dan terus menerik punggung aku supaya batang besar panjang aku menerjah habis kedalam lubang puki miang nya. Menjerit2 sedap dan berdengus biras aku ni dengan bontot besarnya digoyang kuat dan kedua-dua kakinya mendakap erat pinggang aku. Aku menikam sedalam mungkin dan menumpukan sepenuhnya supaya benihku cepat memuntah keluar dalam apam tembam biras gatal aku ini supaya dia mengandung nanti. “Cepattttt bang ..cepat henjut dalam2 dan pancut banyak2 dalam puki Odah biar Odah bunting terusssssssss, banggggggg Odah dah nak kemutttttt niiiiiiii” Badan nya terhenjut2 menahan kesedapan dan aku juga tak tahu bagaimana kali ni cepat pula rasa nak pancut. Mungkin juga kerana agak keletihan berjalan memandu terlalu jauh untuk sampai ke Bangkok. “Kemut kuat2 Odahhhhhhhhh…..abang pun dah nak pancut nihhhhh” menjerit kuat biras aku ini. Tidak pernah dia menjeri begitu rupa sebelum ini. Mungkin juga dia tahu disini tiada siapa yang akan mengganggudan tiada pegawai maksiat yang akan menyerbu. Seraya itu juga aku memancut dengan banyaknya benih aku dalam lubang cipap birasku dan dalam waktu yang sama biras ku juga mengemukan lubang cipap nya dengan kuat dan lama sekali. Kedua2 tubuh badan kami mengejang kuat. Terasa benih2 aku berlumba2 masuk dan memenuhi ruang peranakkan biras aku. Cipap biras aku masih lagi mengemut kuat seperti memerah dan menghisap kesemua benih yang baru aku lepaskan. Setelah keletihan agak lama, kami berdua bangun dan aku menjilat apam tembam nya. Dia pula membersihkan batang aku dengan mengosokkan kedua2 belah tetek besar. “Abangggg sayanggggggg, Odah rasa Odah akan hamil lee kali ini sayanggggg sebab Odah rasa banyak betul benih abang masuk dalam lubang beranak Odah” katanya sambil menjilat batang aku walaupun dah agak kecut.

    “Abang rasa pun camtu jugak laaa. Tapi takpa kita ada 3 hari lagi, nanti abang tutuh burit Odah betul2 biar sampai dalam2 nanti ila abang pancut benih abang akan masuk banyak dalam lubag peranakan Odah. Ok” balas ku. Biras ku tersenyum puas dan terus memeluk aku semula sebab sekejab lagi lubang apam dab bontotnya akan menikmati suatu henjutan dan putaran batang dildo yang belum pernah dirasai nya selama ini.

    …bersambung

    �u��

    Bontot Akak Sakit

    Bontot Akak Sakit

    Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan.

    Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar.

    Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu.

    “Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida.

    Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku.

    “Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi.

    “Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu.

    “Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya.

    “Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret.

    “Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi.

    “Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai.

    Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum.

    “Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku

    “Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku.

    “Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi.

    “Tak boleh, jiran akak semua orang Melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya.

    Kemudian aku mendapat satu akal.

    “Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku.

    Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi.

    “Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian.

    Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.

    Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam.

    Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya.

    Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver.

    Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya.

    Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju.

    Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan.

    “Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan.

    “Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku.

    Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu.

    “Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi.

    Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan. Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku.

    “Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya.

    “Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu.

    “Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu. Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi.

    “Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan.

    “Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan.

    “Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar.

    Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan.

    ……………………………………..

    Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu.

    Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan.

    “Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku.

    “Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya.

    Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi. Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan.

    Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya.

    “Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan.

    Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku.

    Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan.

    Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya.

    Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan.

    “Sedap tak?” tanyanya.

    “Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula.

    “Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya. Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian.

    “Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi.

    “Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku.

    “Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian.

    “Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi.

    “Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi.

    “Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku.

    “Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku.

    “Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani.

    “Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida.

    “Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku.

    “Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi.

    “Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja.

    “Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja.

    “Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku.

    “Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida.

    Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu.

    Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai.

    Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.

    “Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja.

    Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya.

    “Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian.

    Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa.

    “Akak tak nak,” katanya dengan tegas.

    Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat.

    “Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja.

    Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu.

    “Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman.

    “Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya.

    Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya.

    Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara.

    “Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut.

    Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku.

    Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah.

    “Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan.

    Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk.

    Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida.

    Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam.

    “Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya.

    Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya. Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi.

    “Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya.

    Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan.

    “Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya.

    Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam.

    “Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya.

    Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan.

    “Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu.

    Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja.

    “Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku.

    “Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan.

    “Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku. “Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku.

    Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat.

    “Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku.

    Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing.

    ……………………….

    Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik.

    “Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja.

    “Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku.

    Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.