Kecuranganku Bersama Mertua

    MAY 12

    Posted by mrselampit

      Rate This

    Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order.

    Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi nonok dan belali tak betul, sukar belali nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, nonok dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

    “Bang Man nak Kiah tonggeng tinggi lagi?” “Cukup ni, it’s good enough for me,” jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

    Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada nonokku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lubang nonokku yang sudah lekit berair.

    “Uuhh, tembamnya nonok Kiah.. Nak belali Abang tak..?” “Nnaakk.., belali Abang besar, panjang, sedap. belali..”

    Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala belali bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lubang nonokku menyebabkan aku mengerang kuat.

    “Uuhh, uuhh, sedapnya Bang, sedapnya..” “Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi..” “Tekan Bang, tekan habis-habis Bang,” aku mendesaknya.

    “Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang..” Dia menekan habis butuhnya ke dalam nonokku dengan begitu geram sekali.

    Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

    “Aduuhh, sedaapnya Bang, aduh Bang, nanti Bang, jangan pam dulu..,” aku merayu.

    Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai.

    Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

    Setelah agak satu minit terdiam..

    “Ok Kiah, Abang tak tahan ni.., Abang nak pam nonok Kiah..” “Pam baang, paam,” aku cepat memberikan keizinan kerana nonokku juga sudah tak sabar menunggu.

    Bapa mertuaku kembali mengepam nonokku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini.

    Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun nonokku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

    Minyak pelincirku banyak menolong butuhnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas nonokku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lubang nonokku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

    Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas payu dara kiriku.

    Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. Nonok aku kena main, payu dara aku kena main, mana tak sedap? Kalau lubang jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn’t imagine.

    Jantan biang terus mengerjakan nonok betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju belali menghentak nonok. payu dara si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

    “Mana besar Kiah, belalai Bang Man ke belalai Aznam..?” “belalai Bang Mann..” “Mana sedap Kiah, belalai Aznam ke belalai Bang Man..? “belalai Bang Mann..” “Pandai tak Bang Man main nonok Kiah..? “Pandai.. Uuhh, uuhh. Bang Man pandai main nonok..”

    Terbit soalan-soalan ‘pop-quiz’ yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

    Agak lama juga aksi main macam ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku.

    Itulah kelemahanku dalam posisi main.

    “Bang, Kiah nak menelentang baliklah, Bang.. Tangan Kiah dan lenguh..,” aku merayu.

    Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut butuhnya daripada nonokku.

    Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan indahku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

    Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku.

    indah dan nonokku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Aznam kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

    “Padan muka kau, Aznam, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,” bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya.

    Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

    Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lubang indahku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti.

    Pukul lipat begini memang belali masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan butuhnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Aznam, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala butuhnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lubang nonokku yang dalam, mungkin aja.

    Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, butuhnya tak henti-henti terus mengepam nonokku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap.

    Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

    “Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..,” aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

    Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar.

    Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

    Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini.

    Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

    “Kiah boleh tahan lagi tak..?” “Dah tak tahan lagi bang.., air Kiah nak keluar benar ni.. Abang macam mana..?” “Air Abang pun nak keluar.. Kiah nak Abang pancut kat dalam atau luar?

    “Kat dalam bang, Kiah nak kat dalam.. Pam bang, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh..” “Peluk Abang Kiah, peluk, peluk.. Kemut nonok Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh..” “Pancut Bang.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh.”

    Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. ‘Both got a perfect score.’ Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari.

    Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah nonok dan belali melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

    Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing.

    Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

    Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh ‘machine gun’ bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya.

    Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

    Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

    Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That’s all. Nothing else could intervent.

    Nonokku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala belali Aznam.

    Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama belali lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku.

    Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang ‘jantan’, biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang dalam istana keramatku.

    Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar butuhnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. Nonokku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut butuhnya yang masih terasa keras dan tegang.

    Biar butuhnya kering kontang. Aku mahu butuhnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

    Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada nonokku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

    Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah.

    Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

    Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami ‘start all over again’, begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh.

    Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh nonokku.

    Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

    Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan.

    Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lubang depan, lubang belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

    Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang.

    Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si bapa mertua memakan anak menantu sepuas-puasnya, semahu-mahunya….

    Oh..Papa Jahat

    Semenjak kamatian mamaku, perangai papa mula berubah, papa selalu keluar dan selalu pulang lewat malam. Papa juga pernah pulang ke rumah dalam keadaan mabuk, perandai papa banyak berubah kerana dahulu papa seorang yang baik dan rajin ke surau. Papa tidak lagi menguruskan syarikat dan papa mengarahkan suamiku untuk menguruskannya. Papa selalu keluar berpoya-poya bersama kawan-kawannya, boleh di katakan setiap malam papa pulang dalam keadaan mabuk. Sejak suamiku menguruskan syarikat papa, suamiku jarang berada di rumah kerana terlalu sibuk. Sehinggalah pada suatu malam, ketika itu suamiku terpaksa ke luar negeri selama dua hari. Tinggalah aku bersama anakku dan papa di rumah tetapi papa selalu tiada kerana keluar bersama kawan-kawannya. Pada malam kedua ketiadaan suamiku, lebih kurang pukul 1 pagi aku terjaga dari tidur kerana terdengar bunyi bising di ruang tamu. Aku bangun lalu keluar ke ruang tamu dan aku melihat papa yang baru pulang berjalan terhoyong-hayang kerana mabuk.

    “Papa… apa papa nak jadi ni, Ira tengok papa semakin teruk…” Aku memarahi papa yang sedang menuju ke biliknya.

    “Kau apa tahu… kau faham apa masalah papa.” Jawab papa dengan agak marah sambil melihatku.

    “Apa masalah papa, cuba cakap dengan Ira.” Tanyaku dan ketika itu aku melihat papa memandang tubuhku tanpa berkelip. Aku baru tersedar yang aku memakai baju tidur yang nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam putihku jelas kelihatan.

    Papa menghampiri aku lalu memeluk tubuhku, aku terperanjat dengan tindakkan papa dan cuba meronta untuk melepaskan diri.

    “Papa… apa papa buat ni… lepaskan Ira…?” Aku meronta tetapi pelukkan papa amat kuat. Tangan papa mula meraba punggungku yang agak besar dan sedikit tonggek itu.

    “Papa… jangan buat Ira macam ni, tolong la papa…. sedar la… Ira ni anak papa…” Rayuku apabila tangan papa semakin ganas mengerayang tubuhku. Papa meramas buah dadaku yang tidak bercoli itu dengan agak kuat.

    “Kau diam… kau nak tahukan apa masalah papa… masalah papa ialah ini…” Kata papa sambil meletakkan tanganku pada batangnya yang sedang keras di dalam seluarnya.

    “Papa… tolong lepaskan Ira, Ira tidak suka papa buat Ira macam ni…” Rayuku lagi.

    “Apa… lepaskan kau… dah terlambat, sekarang kau sudah tahu masalah papa, jadi… papa nak kau selesaikannya.

    “Lepaskan Ira, kalau tidak Ira akan menjerit.” Aku meronta-ronta namun tiada harapan untuk aku melepaskan diri.

    “Jerit la, tiada orang yang akan mendengarnya.” Jawab papa sambil terus mengomol tubuhku.

    Apa yang di katakan papa ada benarnya juga kerana rumah kami jauh dari rumah jiran-jiran di situ, tetapi aku tidak mahu menyerah kalah begitu sahaja, dengan susah payah aku berusaha melepaskan diri tetapi tenagaku tidak kuat berbanding dengan tenaga papa. Aku tidak dapat berbuat apa-apa ketika papa membawa aku masuk ke dalam biliknya. Sampai di dalam biliknya, papa membaringkan aku di atas katilnya dan papa terus membuka baju dan seluarnya. Papa kini berdiri di depanku tanpa sehelai pakaian,batang papa yang keras terpacak itu sungguh besar. Aku menutup mukaku dengan tanganku kerana malu dan takut, papa terus menindihi dan terus mengomol tubuhku.

    “Papa… tolong la… Ira tak mahu…!” Air mataku tidak dapat kubendung lagi ketika jari-jemari papa mula meraba-raba pahaku yang putih itu.

    “Malam ini papa akan selesaikan masalah papa dan papa akan puaskan kau.” Papa berkata dan aku merasa tangan papa mula merayap masuk kedalam seluar dalamku. Papa mengelus-ngelus cipapku dan mengentel kelentitku membuatkan nafsuku mula terangsang. Aku mula pasrah apabila baju tidurku terlepas dari tubuhku, papa terus meramas kedua buah dadaku yang tidak tertutup itu. Puting buah dadaku di gentelnya membuatkan puting buad dadaku itu mula mengeras aku merasa jari-jari papa yang kasar itu mula merayap ke selangkanganku yang mula basah itu.

    “Aahhkkhh… papa, hhmm…. papa… sudah… jangan…” Kataku ketika jari-jari papa masuk ke dalam seluar dalamku dan papa terus mengusap cipapku. Punggungku terangkat sedikit apabila jari papa menyelusup masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu.

    “Ohh… sudah basah ya…? he…he…” Papa ketawa melihatku yang sudah terangsang itu, dengan kasar papa menarik seluar dalamku sehingga cipapku terdedah di depannya. Papa membuka bibir cipapku sehingga bahagian dalamnya dapat di lihat jelas oleh papa dan jari telunjuk papa mengentel-gentel kelentitku.

    “Papa… jangan…? Ira malu…” Aku merasa sangat malu di perlakukan seperti itu, baru kali ini aku bertelanjang di depan orang lain selain suamiku. Dengan lembut papa mencium pahaku, semakin lama ciuman dan jilatan papa semakin ke atas menyentuh bibir cipapku. Aku berusaha sekuat tenaga merapatkan kedua kakiku tetapi dengan rakus papa mengangkangkan kakiku lalu terus menjilati cipapku yang tembam itu. Semakin lama aku semakin tidak tahan dengan jilatan papa di cipapku, tiba-tiba tubuhku mengejang dan cairan cipapku meleleh keluar dari dalam cipapku.

    “Ha..ha… macam mana Ira… sedap, nak yang lebih sedap….” Papa ketawa, aku hanya dapat menggelengkan kepalaku karana aku sudah tidak mampu lagi untuk berkata-kata. Papa merangkak naik lalu menindhi tubuhku dan batang besarnya di halakan ke mulut cipapku.

    “Aaahkk… sakit…” Aku menjerit apabila merasa kepala batang papa menerobos liang cipapku.

    “Tahan sikit, papa nak masuk ni… uuhhggh… sempitnya Ira…” Kata papa sambil menekan batangnya masuk.

    “Uuuhhk… hhmm… pelahan sikit papa…” Pintaku sambil menarik napas menahan rasa sakit di bibir cipapku karana batang papa jauh lebih besar dari batang suamiku.

    “Tahan Ira, nanti kau akan rasa sedapnya.” Kata papa yang sedang menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga rapat kepangkal. Papa membiarkan seketika batang besarnya di dalam cipapku agar lubang cipapku dapat menerima kebesaran batangnya. Dengan perlahan ,papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk dan semakin lama semakin laju.

    “Aahhkk… aahhkk… aaahh… oooohhh…”Semakin laju tujahan batang papa, eranganku semakin kuat.

    “Ohhh… sedapnya Ira, hhmm… cipap kau masih sempit walaupun sudah beranak.” Kata papa memujiku, mendengar pujian papa aku merasa sedikit bangga. Aku merasa cipapku penuh di masuki batang besar papa, aku menikmati perkosaan papa terhadapku dan selama ini aku tidak pernah merasakan kenikmatan seperti ini dari suamiku.

    Berapa minit kemudian tubuhku kembali mengejang, aku klimaks kali yang ke dua, tubuhku terasa lemah dan aku merasa puas. Dengan lembut papa memusingkan tubuhku sehingga aku berposisi menonggeng, punggungku yang bulat dan besar itu menghadap papa.

    “Hhmm… cantik sungguh punggung besar kau ni” Puji papa lagi sambil meramas daging punggungku. Dengan lembut jari kasar papa menyelusuri belahan punggungku dari atas hingga ke bawah belahan cipapku. Gerakan itu di lakukan berulang-kali sehingga punggungku semakin tertonggek ke atas.

    “Ohh… papa, hhhmm….” Aku pejamkan mataku ketika jari papa bermai-main di bibir duburku dan jari papa mula ditekan masuk ke lubang duburku. Dengan gerakan yang sangat lembut, papa mengerakkan jarinya keluar masuk di lubang duburku.

    “Ahh….oohh… ssstt…uuuuh… papa…” Rintihanku membuat jari papa semakin laju gerakannya,

    papa menjilat cipapku dari belakang sambil memasukkan sebatang lagi jarinya ke dalam duburku. Kini dua batang jari papa menujah lubang duburku, aku sangat terangsang dengan permainan jari dan lidah papa. Papa berlutut di belakang punggungku, papa mamasukkan batangnya ke dalam cipapku lalu menujah cipapku bersama tujahan dua batang jarinya di lubang duburku. Tidak lama kemudian, papa menarik keluar batangnya dari cipapku dan jarinya juga di tarik keluar dari lubang duburku. Aku menggigit bibir bawahku ketika kepala batang papa di tekan ke mulut duburku dan kepala batang papa mula menembus masuk ke dalam lubang duburku.

    “Papa… jangan masuk kat situ… Ira tak pernah buat kat situ… sakit…” Rayuku apabila papa menekan batangnya masuk ke dalam duburku.

    “Tahan sikit, jangan bergerak…” Dengan perlahan papa menekan masuk batangnya ke dalam lubang duburku sedikit demi sedikit sambil memeluk erat pinggangku agar aku tidak dapat bergerak.

    “Papa… sakit… aahhkk… aah… ja…jangan papa, sakit…” Aku berusaha melepaskan diri apabila merasa sakit pada lubang duburku yang masih perawan itu.

    “Duduk diam-diam… jangan bergerak…” Marah papa sambil menekan batangnya masuk semakin dalam. “Aahkk…. oohh… papa, hhmm…sakittt…” Aku merintih kesakitan ketika papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam lubang duburku.

    “Emmmm… sedapnya lubang dubur kau Ira….hemm… hhmmpp….” Semakin lama papa semakin mempercepat tujahan batangnya di duburku.

    “Emmpph…. ohh… papa… laju papa… emmpph… dalam lagi…” Aku tidak merasa terlalu sakit lagi dan aku mula merasa nikmatnya. Agak lama papa menujah duburku, papa sudah hampir ke puncak nafsunya dan dengan sekuat tenaga papa menujahkan batangnya ke dalam duburku sedalam-dalamnya.

    “Aarrggh… sedapnyaaa…. hhmm… ohh…” Tubuh papa mengejang dan aku merasa ada cairan hangat membasahi rongga duburku, papa memancutkan air maninya di dalam lubang duburku dengan agak banyak sehingga meleleh keluar membasahi pehaku. Papa menarik batangnya keluar dari duburku lalu masuk kebiliknya meninggalkan aku yang masih tertonggeng dan terkangkang tanpa berkata-apa.

    Keesokkan paginya aku terlewat bangun, aku terjaga dari tidur apabila suamiku mengejutkanku. Rupa-rupanya suamiku sudah pulang tanpa ku sedarinya dan anakku tiada di sisi. Aku bangun dan keluar bilik mencari anakku, aku melihat anakku sedang bermain dengan papa di ruang tamu. Papa melihatku sambil tersenyum membuatkan aku merasa malu dan aku terus masuk ke bilikku untuk mandi. Aku melihat suamiku terbaring di atas katil kerana kepenatan. Aku terus masuk ke bilik mandi di dalam bilikku dan terus mandi membersihkan tubuhku yang telah di nodai papa.

    Petang itu aku duduk di atas katilku sambil melihat anakku yang sedang bermain-main dengan suamiku. Aku merasa sangat bahagia bersama anak dan suamiku. Tiba-tiba di fikiranku terlintas kembali apa yang telah terjadi pada diriku semalam. Semakin aku berusaha melupakannya, kejadian itu semakin menghantuiku, aku tidak dapat bayangkan jika suamiku tahu yang aku telah di perkosa oleh papaku sendiri. Aku tidak mahu kebahagiaan ini hancur jika suamiku dapat mengetahui kejadian itu.

    “Ira sayang… Adi mahu minum susu ni.” Kata suamiku menghentikan lamunanku.

    “Ya bang…” Jawabku dengan sedikit terkejut. Aku bangun dan terus ke dapur, apabila baru satu langkah aku sampai ke dapur, tiba-tiba tanganku ditarik orang.

    “Papa… apa ni…?” Aku sedikit terkejut dan bertanya dengan suara yang sangat perlahan apabila melihat papa yang sedang menarikku.

    “Sssstt… jangan bising…” Kata papa dengan jari telunjuk di bibirnya.

    “Papa mahu apa lagi ni, lepaskan Ira…” Mintaku dengan suara yang perlahan kerana aku takut suami dengar.

    “Hhmm… papa cuma mahu ini…” Jawab papa sambil mengusap cipapku.

    “Jangan main-main papa, abang Amri ada kat dalam tu…” Aku memegang tangan papa yang berada di cipapku sambil memandang pintu bilikku yang tidak tertutup rapat.

    “Kau jangan melawan Ira… nanti papa akan membongkar semua rahsia kita kepada Amri.” Papa mengancamku dan aku mula merasa takut. Papa terus meramas-ramas buah dadaku dari luar bajuku dan tanganya satu lagi mengusap-ngusap punggung lebarku. Aku sudah tidak tahu lagi hendak berbuat apa, papa terseyum melihatku tidak berdaya lagi dan menuruti permintaanya. Aku mula merasakan lidah papa menjilat leherku.

    “Papa… jangan di sini” Rayuku kerana aku takut jika suamiku keluar nanti. Papa tahu yang aku takut jika suamiku melihatnya lalu papa membawaku di sebalik dinding dan biarkan aku masih dapat melihat pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

    “Cuba Ira bayangkan kalau Amri melihat apa yang sedang kita lakukan, jadi… diam dan jangan melawan.” Ugut papa.

    “Papa… jangan di sini.” Aku hanya menuruti sahaja apabila papa menyuruhku untuk menonggengkan punggungku dengan tanganku menahan dinding. Mukaku tetap menghadap ke pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

    Papa menyingkap kain batikku ke atas sehingga seluar dalamku yang berwarna hitam itu terpampang di depan matanya. Dengan lembut papa meramas daging punggungku yang padat itu sehingga nafsuku mula terangsang.

    “Aaahh.. papa… hhmm.. ja…jangan di sini.” Papa diam sahaja, tidak menghiraukan kata-kataku dan papa semakin membuatkan aku terangsang dengan mengelus-ngelus belahan cipapku dari belakang.

    Papa duduk berlutut di belakang punggungku lalu menjilati cipapku yang masih tertutup oleh seluar dalam sehingga seluar dalamku basah dengan air liurnya. Papa menarik turun seluar dalamku hingga ke paras lututku, tiba-tiba aku di kejutkan dengan jari telunjuk papa yang mula masuk ke dalam cipapku dari belakang. Aku melihat papa yang sedang asyik menujah jarinya ke dalam cipapku dengan merenggek perlahan karana nafsuku sudah berada di puncak. Sedikit demi sedikit perasaanku mula berubah, aku mula menyukai cara permainan papa dalam memperkosaku.

    “Aahh…. papa.. sedapnya…” Aku mengerang nikmat ketika puncak klimaks melandahku, kini aku pasrah dan rela di setubuhi papa. Papa bangun berdiri di belakangku lalu memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari belakang dan memeluk tubuhku sambil meramas buah dadaku dengan memasukkan tanganya kedalam baju serta coliku.

    “Ohh… sedap sungguh cipap kau, ahh…” Kata papa sambil terus menujah cipapku.

    “Papa… aahh… eehh… batang papa sedappp… besar… hhmm…” Kataku dengan suara yang sangat manja.

    Beberapa menit kemudian papa mula mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku, setelah selesai, papa berlalu masuk ke biliknya dan aku merapikan pakaianku lalu ke bilik air membersihkan cipapku. Setelah membuatkan susu untuk anakku, aku kembali ke bilikku menemui anak dan suamiku, mereka nampak senang sekali sedang bermain. Aku memberi anakku susu dan menidurkannya diatas katil kecilnya, setiap kali melihat anakku hatiku terasa damai dan semua masalahku hilang. Aku merasa sedikit takut ketika suamiku memandangku dengan tatapan mencurigakan.

    “Ada apa abang pandang Ira macam tu…?” Aku memberanikan diri untuk bertanya kepadanya.

    “Kenapa sayang berpeluh ni…” Suamiku mendekatkan mulutnya ke telingaku, mendengar pertanyaannya jantungku terasa berhenti.

    “Panas la kat dapur tadi… kenapa?” Tanyaku lagi untuk memastikan apa maksud dari pertanyaan suamiku.

    “Kenapa lama sangat kat dapur, masak air ke?” Tanya suamiku.

    “Iya… itu yang lambat sikit, dapur tu panas…” Jawabku manja sambil mencubit peha suamiku.

    Setelah anakku tertidur, suamiku mengajakku untuk melayani nafsunya, tubuhku memang terasa lelah karena tadi aku baru mengalami orgasme beberapa kali ketika bersama papa. Aku merasa lega kerana suamiku tidak mencurigaiku dan aku melayani nafsunya sehingga suamiku puas.

    Pagi itu selepas suamiku ke tempat kerja, aku berdiri di tingkap sambil merenung jauh, ingatanku terhadap kejadian bersama papa masih terbayang di kepalaku. Aku merasa begitu puas melayani kehebatan papa, papa yang telah berusia itu tak mampu ditandingi suamiku. Aku meraba celah kangkangku, aku seperti masih merasa batang besar papa bergerak maju mundur di dalam lubang cipap dan duburku. Aku tersenyum apabila mengingatinya, mula-mula marah, lama-kelamaan suka dan nikmat rasanya. Aku melangkah perlahan sambil memerhatikan anakku yang sedang tidur, aku ke luar bilik dan terus ke bilik papa.

    Aku mengetuk pintu bilik papa dan memanggil papa, papa menjawab sambil membuka pintu biliknya. Aku masuk ke dalam bilik papa dengan senyuman agar kejadian semalam akan berulang kembali. Tanpa bekata-kata, papa terus memeluk tubuhku sambil menutup pintu bilikya, aku membalas pelukkan papa dengan memeluk pinggang Papa. Papa yang hanya meemakai kain pelikatnya tanpa baju mendedahkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih.

    Papa mula menyentuh kedua buah dadaku yang membusut di dalam bajuku dan meramas-meramas lembut. Nafasku mula turun naik semakin kencang apabila papa mula membuka baju dan coliku lalu papa mengentel-gentel puting buah dadaku yang mula mengeras. Papa membawa aku ke katilnya, papa membaringkanku lalu papa melepaskan ikatan kain batikku dan menarik turun melepasi kakiku. Seluar dalam melekat di tubuhku juga di tarik turun dan aku membantunya dengan mengankatkan punggungku memudahkan seluar dalamku tertanggal.

    Papa membuka ikatan kain pelikatnya, terpampanglah batang besar papa ang aku idamkan itu di depan mataku. Aku dan papa kini telanjang bulat, aku tiada lagi perasaan malu, yang ada hanyalah perasaan ingin menikmati batang besar papa. Papa merebah tubuhnya di atas katil menindihi tubuhku, papa merapatkan tubuhnya ke tubuhku dan digesel-geselkan batangnya pada pehaku sambil mencium buah dadaku. Papa menghisap dan menjilat puting buah dadaku yang sudah mengeras itu. Tangan papa pula merayap ke celah kangkangku lalu papa menggosok-menggosok cipapku yang membengkak tembam.

    Aku mengerang sambil pehaku dengan sendiri terbuka luas., papa mengusap-mengusap bulu-bulu halus cipap sebelum jarinya bergerak ke bibir cipapku yang sudah mula lembap. Jari papa mula menguak masuk ke dalam cipapku dan papa mulai keluar masuk jarinya di cipapku. Tanganku memegang batang papa yang asyik menyucuk-nyucuk pehaku, aku membelai dengan lembut batang besar papa. Aku menolak tubuh papa supaya papa terbaring telentang, aku menindihi tubuh papa dengan kepalaku ke bawah dan punggungku ke muka papa.

    Aku megang batang papa lalu menjilat sekeliling kepala batangnya sebelum dimasukkan ke dalam mulutku. Selah batang papa berada di dalam mulutku, aku mula menghisapnya perlahan-lahandan papa mengangkat punggungku supaya naik ke atas sedikit. Terpampanglah cipapku yang terbuka sedikit di depan muka papa, papa terus menyembamkan mukanya ke cipapku. Lidah papa mula menyapu bibir cipapku lalu di jilatnya, kelentitku di jilat papa membuakan punggung bergerak ke kiri ke kanan menahan geli dan nikmat.

    Jari papa mula mengusap-ngusap bibir duburku dan disapunya air cipapku ke bibir duburku lalu sebatang jarinya terus di tekan masuk ke dalam lubamg duburku sambil sebelah lagi tangan papa meramas-meramas daging punggungku yang lebar itu. Kemudian aku bangun dan duduk bertinggung di atas papa, aku memegang batang papa lalu melabuhkan punggungku ke atas batang papa. Dengan amat mudah batang papa masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu lalu aku mengemut-ngemut batang besar papa.

    “Aah.. sedapnya, cipap kau ni Ira, memang sungguh sedap.” Papa memujiku sambil mengerang. Papa memegang punggungku lalu menujah batangnya ke dalam cipapku dari bawah membuatkan punggung lebarku dan buah dadaku bergegar-gegar.

    “Oohh.. sedapnya papa, laju lagiiiii…” Aku pula mengerang sambil menggerak-gerakkan punggungku ke kiri dan ke kanan membuatkan kemutan lubang cipapku menjadi-jadi.

    “Laju papa… laju… Ira nak sampai ni…” Aku mula meracau. Papa semakin laju menujah cipapku, aku mengerang keenakan dan tubuhku mengejang bersama kemutan kuat cipapku.

    Aku mencapai klimaks yang agak panjang sehingga tubuhku tersentek-sentak menahan rasa nikmat yang tak terkata. Tubuhku terkulai seketika di atas tubuh papa, papa mengerakkan tujahan batangnya perlahan-lahan membuatkan nafsuku bangkit kembali.

    Aku kembali mengerang apabila papa melajukan tujahannya, aku mula merasa letih dan untuk menamatkan persetubuhan ini, aku mengangkat punggungku ke atas membuatkan batang papa keluar dari cipapku. Aku memegang batang papa lalu aku halakan ke mulut duburku, aku duduk perlahan-lahan dan kepala batang papa mula menguak masuk ke dalam lubang duburku. Aku menaikkan sedikit punggungku dan duduk kembali dan kali ini hampir separunh batang papa terbenam di dalam duburku.

    Aku merasa sakit sedikit tetapi tidak sakit seperti pertama kali duburku di masuki batang papa. Kali ini aku dapat merasa nikmanya walaupun lubang duburku masih ketat dan agak sukar untuk memasukan batang papa sepenuhnya. Papa mula menggerakkan punggungnya ke atas membuatka batangnya masuk lebih dalam. Tangan kanan papa memegang punggungku sambil mula menujah duburku perlahan-lahan. Lama kelamaan lubang duburku dapat menerima batang besar papa, tujahan papa semakin laju dan batangnya masuk semakin dalam. Batang papa dapat masuk ke dalam duburku sepenuhnya hingga terasa menyucuk-nyucuk perutku.

    “Mm.. arrrggg…. ohhh…” Aku mengerang.

    “Sedap..? papa pun rasa sedap dengan kemutan dubur kau” Papa membisik di telingaku.

    “Mm.. sedapnya batang papa… besar… ohh” Aku menjawab bersama erangan dari mulutku.

    “Nak papa teruskan?” Tanya papa dan aku menganguk lemah. Papa bangun lalu membaringkanku telentang, papa mengangkat peha kananku dan di letakkan di atas bahunya. Papa meletakkan kembali batangnya di mulut duburku yang ternganga itu lalu menekan batangnya masuk ke dalam lubang duburku.

    “Ooh.. Oohh.. laju lagi papa… masuk dalam-dalam..” Aku merengek apabila mula menujah lubang duburku.

    Papa menuruti kehendakku, papa melajukan lagi tujahan batangnya ke dalam duburku sehingga tiba-tiba tubuhku mengejang sampai ke puncak kenikmatanku. Papa meneruskan tujahan batangnya di duburku tapa henti sambil mengentel kelentitku. Aku menggeliat kesedapan sambil punggungku disua-suakan kepada papa. Papa menurunkan kakiku dari bahunya lalu menindih tubuhku. Aku mengangkat sedikit punggungku agar batang papa yang keras itu dapat masuk lebih dalam. Aku ingin merasakan pancutan air mani papa di dalam lubang duburku.

    “Aahh.. uhhh…” Aku mengerang apabila batang itu tenggelam lebih dalam di dalam lubang duburku. Punggungku yang terangkat itu bergerak ke kiri dan kanan menyebabkan batang papa keluar masuk lebih dalam.

    “Sedapnya papa…” Aku membisik di telinga papa. Papa memeluk tubuhku sambil batangnya bergerak laju ke luar dan masuk menujah lubang duburku.

    Papa menekan kuat batangnya masuk jauh ke dalam duburku sambil melepaskan pancutan demi pancutan air maninya ke dalam rongga duburku. Aku dapat merasakan aur mani papa yang hangat menyembur laju ke dalam duburku. Aku kemut-kemutkan lubang duburku agar dapat menyedut air mani papa sehingga habis.

    “Urrggg….” Sekali lagi aku terpekik lalu memeluk erat tubuh papa apabila aku turut sama mencapai klimaks. Dan sekali lagi aku terkapar lesu keletihan, apabila badanku terasa segar sedikt, aku bangun dan memakai kembali pakaianku yang berteraburan di lantai.

    “Terima kasih Ira sebab puaskan papa… tak rugi papa besarkan kau, kau berjasa kepada papa.” Papa mengucapkan terima kasih kepadaku sambil mengucup dahiku dan merebahkan tubuhnya di atas katilnya lalu tertidur kepenatan.

    Aku masuk ke bilikku lalu mengambil tuala dan terus ke bilik mandi untuk membersihkan tubuhku yang di gomol papa. Aku benar-benar puas pagi itu, papa sungguh handal dan pandai memuaskan nafsuku. Tunggulah esok, aku akan mengoda papa lagi agar papa menyetubuhiku kerana batang besar papa mula di inginiku. Sejak hari itu, papa tidak lagi keluar malam, papa tidar lagi meminum minuman keras, papa juga jarang keluar rumah kerana sibuk melayani nafsunya dan nafsuku. Kini papa kembali menguruskan syarikatnya untuk membantu suamiku tetapi papa jarang ke pejabatnya kerana papa ingin bersamaku di rumah. Aku tersenyum sendiri mengenangkan nasibku… oh papa… papa jahat….

    Mak Tiri

    Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi tahun yang lalu.

    Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang polis dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri aku tu tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 10 tahun beza dengan aku.

    Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku.

    Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu.

    Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja.

    Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 10 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku.

    Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video.

    Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam.

    Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah.

    Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku.

    Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju.

    Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam cipap nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar.

    Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu cipap mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang cipap nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di cipap mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir cipap, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali.

    Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam cipap itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam cipapnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam cipapnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam cipap mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam cipap mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam cipap mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu cipap mak tiri aku.

    Aku tengok mak tiri aku meraba raba pantatnya dan menyapu air mani aku di atas pantatnya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat.

    Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku.

    Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri

    aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat cipap mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari cipapnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku.

    Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala kote aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala kote aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab lebih kurang lah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat.

    Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam pantat mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pantatnya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan, sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam pantatnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pantatnya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pantatnya.

    Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala kote aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pantatnya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku.

    Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi.

    Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, sebelum aku balik, dia nak main sekali lagi dengan aku, apa lagi aku bantai lah seround lagi, kali ini cukup hebat adengan aku dengan mak tiri aku, nanti aku cerita lain kali.

    Madu Yang Dahaga Ghairah

    MAR 7

    Posted by mrselampit

      1 Vote

    Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yg boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yg menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan dari Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat… yg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. .Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlahhhhh dapat barang baru katakannnn. Mana tidak nya… mestilah nak gomol setiap hari kan.

    Berbalik pada Hazlina tadi… dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datang nya aku pon tak tau lah… Body…..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss… Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak.. taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya.

    Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn… Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.

    Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dlm pukul 9.30 lah. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yg angkat. Ntah apa yg dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang ² electrical nih. “Hantar kat kedai ajek laaa esok” kata aku. Malas aku nak melayan. “Alah bang,tengok-tengok lah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah” kata bini aku sambil tersenyum. “Iyerlah iyerlah” bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yg sememang nya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.

    Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh…!!! berderau darah aku. Mana tak nya… Baju tidur yang dia pakai tu perghhhh….!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur “minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi” lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa² hanya tersenyum jek. “Emmm kat mana TV” tanya aku. “Ada kat atas” balas Az sambil menggunci semula pintu depan.Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.

    Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yg ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni…. tak ush cakaplah. Perghhh….!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku. “Farid mana?” tanya aku memecahkan suasana. “Dah tidur tadiii” jawab Az sambil menoleh kepada aku. “Ooooo… Dato pulak?” soal aku lagi “dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll” kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya.

    Izal kependekan nama aku dari Riza. “Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali” sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya.

    Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh…… Bukan main wangi lagi… Macam nak tersumbat idong aku.

    “Izal!” Az meminta perhatian aku. “Ermm” jawab aku. “Tanya skit boleh tak?” Az menyambung lagi. “Apa dia” balas aku. “U bahagia dengan wife u?” tanya Az lagi. “Yup. Kenapa?” soal aku balik. “Tak adalah… Cuma tanya jek” Az perjelaskan. “Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?” Az menyambung lagi. “Nak tolong apa…… Kan I dah tolong baiki TV ni” kata aku.

    “Alaaaa.. u pon taukan …. yg suami I jarang balik rumah lagi”. Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. “Apa maksud u?” saja aku buat² tak faham. “Iskhhh u niii… Takkan tak faham kottt” balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku.

    Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif.

    “Kang Dato balik mamposs aku Az” kata aku. “Tak adalah Izal… Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah” terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu.

    Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku.

    Fuhhh…!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu… Memang aku kalau main sex ni gila-gila skit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit. Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil… Lapangan yang lebih selesa lagi utk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az… “Urghhh….!!!” Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu.

    Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok² lembut tundun pantat Az… Perghhh….!!! tembam giler kooo… Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai.

    Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasaÿnya sebelahÿ malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. “Az biasa blow job tak” tanya aku. “Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah” jawab Az..”Nak mencuba?”aku tanya lagi. “Why not… Tak susah kan?” kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku.

    Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yg panjangnya hampir 6½ inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot… Gelinya bukan main lagi… Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yg sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu. “Arghhhh….!!! Arghhhh….!!” aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas… Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat… “Erhhh erhhhh….!!” tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya.

    Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar… Air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur sÿupaya liÿcin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa…. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu…. Mula² aku jilat kat tundun… Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”. Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya… “Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Izallll” antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat.

    Aku kisar dekat dalam… Air yg keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau² sikit tapi aku irut abiss… Memang sedap bebbbb..

    “Arrkkkkkkkk!!” tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil denganair mani. “Zal plz fuck me… I dah tak tahan ni” pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. “Izallllll plzzzzzz…. plzzzzz fuck me… plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more” kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut. Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. “Oohhhhhh….!!! Masokkan izal..now plzzz” teriak Az.

    Aku ketuk²an batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol² pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. “Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yg separuh lagi jadi terencat.

    “Kenapa Az kepit?” tanya aku. “Besar sangat Izal… Kena slow² sikit lahhh” kata Az. “Ok I make it slowly” jawab aku.… Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong denganÿ kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. “Izal…… Yours too big n long .. Not like my husband” tiba² Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek……

    Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu² konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir² yg ada kat lurah pantat tu. Lubang² jubur pon aku jilat jugak……

    Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh… Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh….!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. “Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap zalllll… Push lagi zalll… Push it as deep as u can” pinta Az. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi… Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Az… Aku tengok Az meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu….

    Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.

    Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat² aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. “Kenapa Izal… Geli sangat ke?” Az bertanya. “A’ah… I takut terpancutlah… I tak puas lagi ni… U jangan hayun laju sangat laa” kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah….

    Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az “I like to try it…… How about u ?” tanya aku. “Maybe we can do it next time” kata Az. “Yes…… Next time we should make it” balas aku.

    Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. “Zruppp zruppp zruppp…..!!!” Abis idong² aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula.

    Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih… potong stim jek…. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur.

    Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi… “TV banyak rosak”. Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami… style 69 kami buat semula…. lebih kurang 10 minit.

    Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam². Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik² dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat.

    Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh……!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu.

    Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb….. ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya.

    Plan-plan aku sodok burit Az..mula² tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku. Barulah masok…. “Uuhhhhhhh…!!! arhhhhhh….!!!” menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih.

    Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah. “Zal..make it harder plz…Laju lagi..laju lagi” pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu² pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya…. Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha² aku dah basah dengan air puki…… Rasa melekit lekit….

    Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. “Cuppp cupppp cupppp….!!!! Arghhhh arghhhhh…!!! I’m coming… I’m coming Izalll” teriak Az lagi “aaahhhhhhhhhh…..!!!!!!” Aku rasa dalam pantat Az penuh berair….. macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila…

    Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusing²kan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az..

    Kali ni aku betol² henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax… Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut… Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. “Urghhhhhhhhhh…..!!!! uurghhhhhhhhh…….!!!!! “. Kaki aku kejang… Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit ….

    “Aarrghhhhhhhhhh……!!!”. Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut… bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan… Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww… Ko orang pun patut try gak…… Kalo tak rugi beso le……..

    “Az…… Macam mana u rasa main dengan I?” tanya aku. “You are soooo good…I’ve never having sex like this before…… even with my husband” jawab Az.. “Why…… husband u tak pandai main ke?” aku mengusik. “Pandai main apa… asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu……… 10 minit tak sampai” balas Az… “Izal… Can we make it again ?” tanya Az. “Well…… Bergantung pada keadaan”jawab aku. “Pleaase Izallll…….. I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz……… boleh kannn kannnn” pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku. “Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…….. lintang pukang pulak rumah tangga I” terang aku pada Az.

    “O.K… tapi u cuba²lah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandai²lah I adjust nanti……… just if have time, give me a call” pinta Az. “Ok I’ll try. But don’t forget……… i need your asshole next time” kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju.

    Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas² dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat.

    Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya…. Aku tewasssssssssssssssss.

    Saperti yg aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Tapi kali nie aku gunekan ejaan bahase mengikut bunyi sebutan harian sebab aku rase lebih seronok. Lagipon sebutan harian org² melayu kebanyakannye tidak mengikut ejaan kecuali 80% bagi org² utare. So tak jadik masalah kannn.. Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muke dengan dia. Bukannye apeee, cume aku kene outstation ke J.B pade lusenye. So memang tak sempat bejumpe. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semule ke Pahang psal ade skit hal keluarge yg perlu aku selesaikan.

    Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. “Iskhhh bini aku gaknye” pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. “Ahhhh…!! kacau tol laaa” bentak ati aku

    Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. “Hai Izalll….. how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh” bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh.

    “Oh Azzz… I m fine Az” balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. “Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I’ve to be back to JB” kate aku.

    “Eh! cepatnye u nak balik ke JB” Az bertanya. “I sebenanye kene two weeks kat sane” jawab aku pulak. “Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body” kate aku. “O yaaaa… ehehehe” tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik “Ok ok.. go aheah.. I’ll call u later” sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon. Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. “Hellooo…dah selesai keeee?” tanya Az. “Dahhhh” jawab aku. “Rugilah I takde kat situ tadi” jelas Az. “Nape pulak?” balas aku. “Takde laa… Kalau I ade kan bagusss” jawab Az lagi. “Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang” kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.

    “How about tonight?” Az memberi cadangan.. “I rase tak bolehlah Az” jawab ku. “Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee” balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade.

    “Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa” tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. “No problem” jawab aku. “I serious nie u tauuu”. Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. ” Husban ngan anak u macam mane?” tanye aku lagi. “Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua”

    “Leave me your phone number. Nanti I contact u balik” kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee.

    Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu.

    Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok.

    Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii…. Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.

    “Izal…how’s your sleep?” tetibe Az betanye. “Eh.. sleep ape pulak nih” Aku pulak bertanya. “Alaaa dengan wife u laaa” tanya Az lagi. “Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie”aku bertanya lagi “Sajek jeeee nak tau… Tapi which’s the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking”..

    “Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase……. U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style” sambung aku lagi. “Nape.. dengan wife u tak boleh ke?” tanye Az. “Dia tak brape nak laaa” jawab aku. Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih.

    “U nengok ape Izal?” tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. “I nengok kecantikan semule jadi u laaa” kate aku. “So?” aku diam jek. “So what?” ulang Az lagi. “So I dah naik geram nih” balas aku. “Kalau geram…… park jek laaa tepi kete. We both do it” kate Az sambil ketawe.

    “Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini” balas aku. “Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?” terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. “Ok Az….. kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk…… I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey” kate aku. “Okeyyyyyyyy” balas Az.

    Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police.

    Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. “Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr” pelawe Shasha dengan peramah.

    “Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok” terang aku. Shasha hanye tersenyum. “I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. “Alaaa takkan tak sudi kot” pelawanya lagi. “Takpelah Shasha…. Maybe next time I tido kat sini ok” balas aku balik. “Okeyyyy” jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. “Az!.. I pick u around nine ok” Az hanye mengangguk. Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu.

    Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli.

    “Hai Ri… Baru sampai ke?” tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. “A’ah Icha.. Baru jek…… Li mane?” tanye aku balik. “Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang” jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak.

    Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe….. ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit.

    Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD.

    Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. “Az……u bangun jap” pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku.

    “Nape Az…… u tak boleh control ke?” tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi

    Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh….!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi.

    Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh….!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku. Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.

    “Arghh…..!! uuhhh…..!!!” tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. “Oohhhh….!! oohhhhhh sedap zallllll” merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh…..!! enak air pantat pompuan nih ….

    kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. “Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal”. Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade… ” Uhhh….!!” dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia.

    “Eemmmmm… Masokkan Izal….. I dah tak tahan niii…….. plzzzzzz” pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut.

    “Uuhhhhh…. aahhhhh…..!!” tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali. “Aahhhhhhhhhh……!!” keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh…..!!! dia punye kemut…… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf ” S” aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh.

    Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut.

    Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate “make it slow honey……. Kang tepancut awal kang rugi plak” Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.

    Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain.

    Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…… sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite.

    “Az…… u rendahkan skit dade u tuh…… baru cantik” kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh…..!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. “Izal….. make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi”. Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye.

    Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. “Az..how about your ass… can I fuck it now ?”pinta aku. “Tak sakit ke ?” tanye Az balik . “But u promis me nak bagi dulukan” ungkit aku. “Iyelahhh……” jawab Az. “OK lets try dulu… I’ll make it slowly okeyyy” kate aku. “Kayyy” Az setuju.

    Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan…. Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh….!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih…..pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.

    “Aduhhh! Zal” jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan.”Nape Az?” tanye aku. “Rase sakit laa zal” Az memberi tahu. “Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?” aku bertanya. “Takde zal” jawab Az. Iskhhhh….!! Camne nak buat nih..

    Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 – 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi

    Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. “Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih”aku terangkan. “Kayyy” balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.

    “How u feel Az?” tanye aku. “Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih” kate Az. Aku pon ape lagi….. start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss…..… Ko orang try lah style ni. Kalo tak …… rugi beso tu…..

    Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… “Ahhhh ahhh ahhhh….!!” mendayu dayu dengusan Az. “Macam mane Az… Sedap tak ?” tanye aku. “Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni”Az mengakui. “I pon same jugak Az” balas aku.

    Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek…..

    Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. “Oohhhh uuhhhh uuhhhh…..!!!” kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm……. kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.

    Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. “Aauuww……!!” teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… “Sorry” kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh…

    “Aahhh…..!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit”. Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit…

    Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. “Eemmmm…..!!ahhhhhh……!!!” giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut…

    Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu “Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg”. Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek… “Aarghhhhhhh……….!!!!!!!!!!!!”. Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. “Uuhhh…..!! uuhhhhh…..!!!” menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame……..

    Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.

    Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan.

    Mengintai Puting Tetek Inayah

    FEB 24

    Posted by mrselampit

      Rate This

    Aku nak ke JB minggu depan, tolonglah tengok-tengokkan isteri dan anak aku tu” ujar Salim semasa kami sama-sama tengah membasuh kereta minggu lepas.”Eh, kau nak ke sana buat apa dan berapa lama?” tanya ku.”Ada kursus pulak, dan lama, seminggu…. Kena berpuasalah aku…..” jawab Salim.

    “Tak boleh bawa Inayah kerana kursus berkumpulan dan hanya asrama disediakan. Nak hantar balik kampung tak ada masa pulak, lagi pun Adnan tu kecil sangat lagi untuk naik bas. Inayah tak tahu lagi dan aku sengaja tak mahu beritahu dia, nanti dia paksa hantar dia balik kampung semula pulak” tambahnya lagi.”Insyaallah” jawab aku.

    Inayah tu isteri Salim yang cantik dan mempunyai bentuk badan yang menggiurkan. Dia baru sahaja melahirkan anak sulung mereka Adnan kira-kira tiga bulan yang lalu dan Inayah baru sahaja kembali dari kampung selepas pantang. Sejak balik selepas melahirkan anak ini, Inayah semakin cantik dan buah dadanya semakin besar memandangkan ia mengandungi susu.

    Kadang-kadang tu, bila melihat Inayah menyiram pokok bunga dengan memakai T-shirt dan kain batik, rasa nak meramas aja buah dadanya yang besar itu.Siap sahaja membasuh kereta, aku segera masuk untuk mandi kerana isteri aku hendak pergi shopping di Jaya Jusco. Semasa sedang bersiram, otak aku mula berfikir.

    Ini peluang baik ni, kucing dah nak pergi. Baik aku plan strategik punya untuk memasang pukat.Hari itu semasa shopping, aku ikut sahaja kehendak isteri aku. Banyak juga dia membeli belah, untuk menghias pelamin persandingan adiknya cuti sekolah akan datang katanya. Memang sudah menjadi resam keluarga Siti, isteriku akan jadi tukang gubah hantaran dan pelamin jika ahli keluarganya mengadakan majlis perkahwinan.

    Bakat dah ada, tak payah nak upah-upah sebab harganya bukan lah murah.Plan sudah diatur dan pada Jumaat petang, aku mengajak Siti dan anak-anak aku yang dua orang tu untuk pulang ke kampungnya seperti setiap bulan kerana Sabtu pertama ialah hari bercuti. Lagipun, rumah ibubapa Siti bukannya jauh sangat dengan Kuala Lumpur, di Raub sahaja.

    Pada petang Ahad, aku bersiap-siap untuk pulang ke Kuala Lumpur.”Betul ke tak apa kalau Siti tinggal di sini?” tanya Siti tak percaya.”Tak apa….. lagi pun abang tengok banyak persiapan belum dibuat…. Kesian Mak dan Ayah nak buat sendirian.

    Bakal pengantin pun tak balik tolong Mak dan Ayah…. ” jawab ku.”Abang tak apa ke… nanti siapa nak masak untuk abang?” tanyanya lagi.”Alah… abang makan dekat kedai aja…. Kedai kan banyak dekat-dekat rumah kita tu… Nanti Jumaat depan abang balik sebab Sabtu depan cuti lagi dan majlis tu hari Ahad kan?” tanya ku.”Okaylah macam tu…. Abang selalu bawa handphone kalau berjalan, okay?” pesan Siti lagi.”Okay…okay…” jawab ku dan mulakan perjalanan pulang…..Lalu sahaja rumah tol Gombak, hati aku mula berdebar-debar. Rileks…rileks…aku menenangkan diri sendiri.

    Masuk sahaja pagar rumah, aku ternampak kereta Salim di depan rumahnya. “Eh tak jadi pergi ke” tanya hati ku kecewa. Rumah kami ialah rumah sewa dua pintu di Ampang, di tepi bukit dan mempunyai kawasan dan pagar yang sama. Rumah itu mempunyai dua bilik dan satu bilik air yang mana adalah bersebelahan. Pintu belakangnya juga bersebelahan dan kerana kami secocok berjiran, ruang belakang kami gunakan bersama untuk menyidai kain dan menyimpan barang-barang.

    Memandangkan jam dah pukul 10.00 malam dan kereta Salim dah masuk parking, aku pun menguncikan pintu pagar dan masuk ke rumah. Masuk sahaja rumah, aku menelefon isteri aku memberitahunya bahawa aku telah sampai dengan selamatnya. Aku rilek-rilek dan menonton televisyen. Entah bila aku tertidur, aku tak tahu.Aku tersedar bila terdengar suara bayi menangis dan jam menunjukkan jam 9.30 pagi. Terlajak tidur lagi aku hari ini… Mungkin kepenatan driving semalam sebab jalan jam teruk. Aku menelefon ofis dan memberitahu yang aku MC hari ini, nanti aku pergilah cari MC kat mana-mana. Aku bangun, mandi dan membuka pintu dan tingkap rumah kerana tahu-tahu ajalah, rumah kayu, gelap gelita di dalam walaupun matahari dah tegak di langit.

    Aku ternampak kereta Salim masih ada di depan rumahnya. “Agaknya Salim tak bawa kereta kot” tanya hatiku.Sedang aku membancuh minuman di dapur, Inayah keluar dari rumah untuk menyidai kain. Aku menyapanya ajak minum.”Minumlah…. Inayah dah minum tadi…” jawabnya sambil membongkok mengambil kain dari baldi… dan menonjolkan punggungnya yang gebu itu.”Abang Salim mana, tak kerja ke dia hari ini?” tanyaku untuk kepastian. “Abang Salim pergi JB pagi-pagi tadi lagi. Entahlah, pergi kursus katanya…..” dengan slang Kelantan Inayah menjawab manja.”Lama ke Abang Salim pergi.???” Aku buat-buat bertanya.”Seminggu ….” jawabnya pendik. “Eh Kak Siti dan budak-budak mana? Senyap aja…” tanya Inayah pula.”Kak Siti kau tinggal di kampung, menyiapkan persiapan terakhir untuk adiknya nak kahwin…””Abis abang tinggal seorang ke, budak-budak pun tinggal juga ke? Tanyanya bertalu-talu.”Nak buat macamana…. Pengantin tak kisah, terpaksalah kakak tolong Mak dan Ayah…” terangku. “Jadi tinggallah kita berdua aja ….” aku mengusik Inayah.

    “Eish abang ni…. nakallah…..Abang tak kerja ke hari ini?” tanya Inayah .”Tak, terbangun lewat sangat tadi, malulah nak masuk lewat…” terang ku.”Ooooh… Inayah masuk dulu ye abang, Adnan menangis tu, belum mandi lagi…”Okay…” jawabku.Aku pun mengambil cawan air kopiku dan roti sekeping dan berlalu ke ruang tamu. Aku teringat VCD blue yang aku beli dan belum kesempatan nak tengok kerana anak-anak. Maklumlah, tak kan nak tengok depan anak-anak…Cerita VCD tu mengisahkan seorang gadis yang sedang mencari kerja dan menggadaikan badannya untuk mendapatkan jawatan tersebut seperti cerita-cerita blue biasa tu.

    Sambil-sambil menonton tu, aku memegang adik aku yang dah bangun dari tidurnya tapi aku tak nak muntahkannya lagi kerana ada adik tembam yang ingin aku lapah di sebelah rumah. Aku cuma usap perlahan-lahan di dalam kain pelikatku.Hampir habis cerita itu aku terdengar tangisan si Adnan lagi. Kenapa pula budak itu….. Aku bangun dan mengunci pintu hadapan rumahku dan terus ke pintu dapur.

    Aku menjengah ke sebelah dan tidak nampak pun Inayah di dapur. Aku tutup pintu dapurku dan memasuki rumah Salim dari dapur.”Inayah… Inayah…” panggil ku.”Ha..Abang, Inayah di sini….. Entah kenapa Adnan meragam ni…..” terdengar jawapan Inayah dicelah-celah tangisan Adnan dari ruang tamu.Aku pun mengikut suara tersebut dan menuju ke ruang tamu. Terkejut aku melihat Inayah sedang menyusukan Adnan dan separuh teteknya terserlah walaupun kepala Adnan melindung puting teteknya. Inayah tidak pun cuba untuk menyembunyikan teteknya walaupun sedar kehadiran ku. Adik ku yang memang dah bangun tidur itu tiba-tiba tegang melihatkan pangkal tetek kiri Inayah. “Sorrylah Abang, Adnan ni nak tidur tapi meragam… Macam ni lah biasanya kalau nak tidur… Eh, duduklah dulu Abang” pelawa Inayah.

    Aku cepat-cepat duduk di sofa bertentangan Inayah sebelum dia perasan adik aku tegak berdiri.”Abang duduk dulu ya…Inayah letak Adnan dalam kotnya” Inayah bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Sempat juga aku mengintai tetek Inayah tapi dia cepat menyembunyikannya.”Abang fikir apa tu?” Inayah tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Inayah keluar dari biliknya. ”Mana Adnan? Dah tidur ke?””Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Inayah.”Kenapa?” tanyaku.”Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. tetek Inayah masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Inayah.Adachan untuk mengena perangkap nampaknya…. “Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin.

    Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.”Eh macamana..?? Kalau boleh Inayah nak juga Abang tolong” jawab Inayah manja.”Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di sebelahku.Inayah pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…”Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku

    “Eish…. Abang ni nakallah” sambil menampar pehaku dengan manjanya. “Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Inayah kena sembelih…””Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Inayah. “Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku padanya.”Eh, malulah…” Inayah melekapkan mukanya ke dadaku.

    “Eh ini petanda baik ni…” fikirku.Aku mula memicit belakang bahu Inayah dan aku dapati Inayah tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Inayah dan sesekali mencuit tepi tetek Inayah. Terasa Inayah mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Inayah mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Inayah tak tahan sakit ni….” Jelasnya.”Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini,” kata Inayah. Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya.

    Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Adnan tidur dalam kotnya. Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Inayah di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Inayah memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.

    Kemudian aku ramas bertalu-talu tetek Inayah itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Inayah tapi Inayah segera bangun dan menanggalkannya.” Senang,” jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Inayah. Ternyata tetek Inayah memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki.

    Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu tetek isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi.

    Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada tetek yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjaditegang.Mulut Inayah hanya mendengus, “Us us us us us” sepanjang perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Inayah adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Inayah masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.

    Sekali-sekala aku dengar Inayah menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Inayah. Inayah tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu.

    Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Inayah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Inayah. Aku rasa sedap, kelentit Inayah lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Inayah merengek….Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Inayah.

    Aku rasa seluar dalam Inayah telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Inayah menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Inayah aku buatnya. Kain Inayah aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.

    Mata Inayah aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari tetek Inayah dan aku lihat Inayah membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Inayah dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Inayah menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Inayah dengan lidahku.

    Inayah akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Inayah yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Inayah tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya.

    Aku mula mengucup Inayah dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Akumenjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Inayah di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Inayah yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Inayah yang putih gebu melepak.

    Aku mengangkat kedua lutut Inayah ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Inayah yang tembam tu…. Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Inayah terangkat dan mengerang kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.Aku kemudiannya bukak bibir pantat Inayah dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Inayah. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat Inayah dan aku kisar dekat dalam…

    Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Inayah.”Arrkkkkkkkk!!” tetiba Inayah menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.”Abang….. please f*ck me… Inayah dah tak tahan ni” pinta Inayah.Aku terus menjilat pantat Inayah. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.”Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang..

    Inayah tak boleh bertahan lagi niiii” kata Inayah dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Inayah puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Inayah tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Adnan akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Inayah dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Inayah di mulut pantatnya.

    Sekali lagi kami bercium dan memberikan Inayah harum bau cipapnya. Inayah memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Inayah.”Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriakInayah.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Inayah.Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada sasarannya.

    Secara perlahan-lahan bibir cipap Inayah aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Inayah baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Inayah membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok.”Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Inayah menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Inayah dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali.

    “Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…” kata Inayah.”Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…Inayah membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir pantat Inayah. Aku meniarap atas badan Inayah tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Inayah.

    Aku mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. “Abang…… adik Abang ni besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Inayah berbisik kat telinga aku.Akuhanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang pantat Inayah. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir danmelekit-lekit.Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Inayah buat cara doggy pulak. Inayah tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Inayah ini.

    Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Inayah berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan b***ng aku ke pantat Inayah dari belakang. Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam pantat Inayah. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan.

    Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding pantat Inayah. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.”Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…” pinta Inayah. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran b***ng z*kar aku ni.

    Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Inayah… Aku tengok Inayah meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Inayah naik di atas aku. Inayah pegang b***ng aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang pantat dia.

    Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Inayah pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Inayah menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Inayah ketawa kecil. “Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Inayah bertanya.”A’ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Inayah jangan hayun laju sangat laa” kata aku.

    Inayah tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek, Inayah terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah….

    Kami bertukar posisi semula selepas Inayah mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Inayah mengerang dan aku rasa badan Inayah mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Inayah dah tak tahan.

    Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Inayah. Inayah semakin macam teransang. Puki Inayah semakin becak dan melengas. Mata Inayah pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Inayah semakin kencang. Sah Inayah dah sampai puncaknya dan mulut Inayah yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! “Ummnnnghhh..!! …….. ” Inayah melenguhh.

    Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Inayah, “Sedapppp…??”Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…”Yaaaa…!!”.Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Inayah aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk kuat badan aku.

    Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Inayah menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya.

    Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Inayah. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafaskelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks.

    Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Inayah masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas tetek Inayah. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Inayah melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Inayah tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. “Inayah puas?” aku tanya.Diamenganggguk.”Sedap?” tanya ku.

    Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Inayah. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Inayah. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting tetek Inayah semula.”Dah hilang sakit tadi?” aku bertanya.”Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab Inayah manja.Kami tersenyum.

    Aku biarkan Inayah baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting tetek Inayah, aku yang kiri dan Inayah menggentelkan yang kanan.Dalamberdakapan itu, aku bisikan, “Inayah betul puas?” Inayah menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Adnan menangis.

    Inayah bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Adnan. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Inayah sedang menyusukan Adnan. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Adnan dan yang satu terdedah.

    Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Inayah dan mula menggentelkan puting teteknya. Inayah memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku mengusik. “Abang haus ni….””Janganlah bang, tengok Adnan ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Inayah panggil Abang, okay….” sambung Inayah dengan manja.”Tak apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku. “Inayah nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah…..””Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Inayah sambil memicit puting teteknya sekali lagi.

    Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Petangnya, Rina yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi tv masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat.

    Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati batang konek keras anaknya di dalam genggamannya. Sementara itu, Adan yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing Emaknya kerana kenikmatan batang konek nya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi.

    Dia tahu bahawa Emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Adan sengaja mematikan dirinya di atas sofa. Rina sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya.

    Tanpa segan silu, Rina terus menyelakkan seluar pendek sukan anaknya. Batang konek anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya. Tidak sampai seminit, batang konek anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya.

    Rina berkali-kali menelan air liurnya melihatkan batang konek yang keras di hadapan matanya itu diusap-usap dan dirocoh-rocoh oleh tangannya yang gebu. Semakin dilancap semakin galak kerasnya. Kepala takuk batang konek Adan yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya.

    Adan sedikit menggeliat kerana ngilu. Serta-merta Rina memperlahankan rentaknya kerana takut Adan akan terjaga. Rina sedar, seleranya kepada batang konek anak lelakinya itu semakin meluap-luap di lubuk keinginan nafsu seksnya.

    Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Rina menggigit bibirnya kegeraman. Rina tidak peduli, tekaknya seolah-olah berdenyut ketagihan melihatkan batang konek tegang anaknya di depan matanya sendiri.

    Nafasnya semakin laju. Rina akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan batang konek anaknya ke dalam mulutnya yang lembap itu.

    Adan sekali lagi menggeliat kesedapan. Batang konek nya yang sedang dipegang oleh Emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membukak matanya kecil. Dilihatnya batang konek nya kini sudah separuh hilang di dalam mulut Emaknya.

    Terlihat olehnya raut muka Emaknya yang masih cantik itu sedang mengulum-ngulum batang konek nya dengan matanya yang tertutup. Hidung Emaknya kelihatan kembang-kempis bersama deruan nafas yang semakin laju.

    Inilah pertama kali Adan merasai bagaimana sedapnya batang konek nya dinikmati oleh mulut seorang wanita. Kenikmatan yang dirasai membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum-ngulum batang konek nya itu, lebih-lebih lagi ianya bukan dilakukan secara paksa.

    Adan cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat Emaknya seakan ingin membukak mata. Rina yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap batang konek anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di batang konek anaknya.

    Penuh mulut Rina menghisap-hisap batang konek Adan. Semakin lama Rina menghisap-hisap batang konek Adan, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap-hisap batang konek anaknya sendiri. Perasaan Rina yang diselubungi keinginan nafsu seks membuatkan dia semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya.

    Batang konek keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan, air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati batang konek suaminya.

    Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang pemainan baru. Adan semakin tidak dapat tahan. Hisapan Emaknya di batang konek nya yang keras menegang itu membuatkan Adan semakin tak keruan.

    Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya di saat sperma nya hendak meledak, Adan memberanikan dirinya memegang kepala Emaknya Rina.

    Kepala Emak Kandungnya yang sedang galak turun-naik menghisap-hisap batang konek nya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya, membuatkan batang konek nya terbenam jauh ke tekak Rina, Emak Kandungnya sendiri.

    Rina terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta-merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya anaknya sedar dengan perbuatannya. Malah, anaknya memegang kepalanya sementara batang konek anaknya itu semakin terbenam jauh ke dalam mulutnya.

    Rina cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan batang konek anaknya dari dalam mulutnya namun dia gagal. Adan menarik kepala Rina serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut sperma Adan memenuhi mulut Rina.

    Adan benar-benar kenikmatan. Rina yang sedar batang konek anaknya itu sedang memuntahkan sperma di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu sperma anaknya sehingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu.

    Rina tiada pilihan, dia tidak dapat menolak kepalanya agar batang konek anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keterpaksaan, berdegup-degup Rina meneguk sperma anaknya yang menerjah kerongkongnya.

    Cairan pekat yang meledak dari batang konek anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir ke pipinya. Pautan tangan Adan di kepala Emaknya Rina semakin longgar, seiring dengan sperma nya yang semakin habis memancut dari batang konek nya.

    Rina mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya sehingga tercabut batang konek Adan dari mulutnya. Segera Rina bangun dan berlari menuju ke dalam biliknya. Adan yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik Emaknya.

    Pintu bilik Emaknya terkunci dari dalam. Adan mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil-manggil Emaknya. Namun hanya suara esakan Emaknya di dalam bilik yang didengarinya. “Makk. Maaf, Makk. ! Adan minta maaf, Mak. ! Adan tak sengaja, Makk. ! Mak. ! ” rayu Adan di luar bilik Emaknya.

    Sementara di dalam bilik, Rina sedang tertiarap di atas katil, memekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipinya yang gebu. Rasa penyesalan akibat pengaruh keinginan nafsu seksnya sendiri telah membuatkan dirinya seolah-olah hilang harga diri sehingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Rina tersedu-sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Adan sendirian memujuknya di luar biliknya.

    “Adan, mari makan, Sayang. ! ” ajak Rina kepada Adan di pintu bilik Adan. Adan yang sedang termenung di tebing katil seolah tidak menghiraukan Emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku pada petang tadi.

    Rina sedar perubahan anaknya. Dia terus duduk rapat di sebelah Adan. Jari-jemarinya kemas memegang telapak tangan Adan. Diramas dengan lembut jari-jemari Adan. “Mak, Adan rasa bersalah sangat kat Mak. ! Adan nak minta maaf banyak-banyak, Mak. ! ” kata Adan sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

    “Adan, Mak yang sepatutnya minta maaf, Sayang. ! Adan tak salah langsung, Sayang. ! Kalau bukan Mak yang mulakan dahulu, perkara ni takkan terjadi, Sayang. ! ” kata Rina.

    Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Rina menarik tangan Adan yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu.

    Jari-jemari anaknya diramas dengan lembut, penuh kasih sayang dari seorang Emak kepada anaknya sendiri. “Kenapa Mak buat macam tu. ? Mm. boleh Adan nak tahu tak, Mak. ? ” tanya Adan sedikit gugup.

    Rina terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin ditarik ke arah tundun lubang pepek nya.

    Fikirannya bercelaru, buntu. “Kenapa, Mak. ? ” sekali lagi Adan bertanyakan kepada Rina. “Susah Mak nak cakap la, Sayang. ! Hal orang perempuan la, Sayang. ! Nanti Adan tahu la, Sayang. ! ” kata Rina ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Adan, meninggalkan anaknya diam sendirian.

    Adan keliru dengan jawapan Emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan Emaknya. Dia hanya mampu melihat Emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendiri bersama seribu satu persoalan di kepala.

    bontot tonggek lebar Emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging jubur tonggeknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai Emaknya.

    Adan menelan air liur melihat harta berharga milik Emaknya Rina. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada Emaknya Rina yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba di selinap masuk oleh perasaan nafsu seks yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan.

    Adan lantas bangun menuju ke dapur, terlihat Emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata Emaknya seolah-olah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja.

    Perlahan-lahan Adan menghampiri Emaknya, dipegangnya kedua-dua bahu Emaknya lembut. Adan menunduk dan mulutnya menghampiri telinga Emaknya. “Adan berjanji pada Mak yang cuma kita berdua aje yang tahu pasal ni, Mak. ! Mak jangan la risau apa-apa pun. ! Adan teramat sangat sayangkan Mak. ! ” bisik Adan di telinga Emaknya.

    Rina merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Adan yang lembut itu. Jari-jemari Adan yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Adan di telinganya membangkitkan bulu roma Rina.

    Perasaan terus berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Rina menoleh perlahan memandang wajah Adan yang hampir rapat di pipinya.

    Layanan dan sikap Adan kepadanya seolah-olah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya. Wajah mereka saling berhadapan. Adan mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu jugak dengan Rina.

    Pipi gebu Rina diusap oleh Adan dengan lembut. Rina memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbukak sedikit. Adan yang seperti dipukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu terus membenamkan mulutnya mengucup bibir Emaknya.

    Mereka berdua kemudiannya terus saling berkucupan bibir dan mulut, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara Emak dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

    Tangan Rina kemudiannya dengan perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Bibir Rina ligat meneroka mulut Adan yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu.

    Nafas masing-masing saling bertukar silih-berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan keinginan nafsu seks yang semakin bergelora. Rina semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Adan.

    Tertunduk Adan dipeluk oleh Emaknya, mulutnya masih mengucup bibir Emaknya. Ghairah Adan kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan Emaknya menghisap batang konek nya di pagi dan petang hari itu silih-berganti di kotak fikirannya.

    Adan semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu Emaknya kini menjalar ke kedua-dua payudara Emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan kedua-dua payudara Emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan.

    Puting kedua-dua payudara Emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Rina semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Rina untuk meraba dada anaknya yang bidang itu.

    Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai oleh anaknya. Batang konek Adan yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam oleh Rina.

    Dirocoh-rocoh batang konek anaknya dengan penuh bernafsu seks. Perasaan penuh bernafsu seks yang melanda Rina mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Rina kemudiannya terus melepaskan kucupan di bibir anaknya.

    Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Rina kemudiannya terus melucutkan kain pelikat Adan, maka luruhlah kain pelikat yang Adan pakai ke lantai dan sekaligus mendedahkan batang konek nya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka Emaknya.

    Rina tahu kehendak Adan. Malah, dia jugak sebenarnya menginginkannya jugak. Perlahan-lahan Rina membenamkan batang konek keras Adan ke dalam mulutnya. Adan memerhatikan sahaja perbuatan Emaknya tanpa selindung lagi.

    Sedikit demi sedikit batang konek nya dilihat tenggelam ke dalam mulut Emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu Emaknya menambahkan lagi kecantikan wajah Emaknya yang sedang menghisap-hisap dengan perlahan-lahan batang konek nya.

    Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Keinginan nafsu seks dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran membuatkannya hilang pertimbangan sehingga tergamak bermain keinginan nafsu seks bersama dengan anak kandungnya sendiri.

    Rina benar-benar tenggelam dalam arus gelora keinginan nafsu seks. Batang konek anaknya yang dihisap-hisap dan keluar-masuk di dalam mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati batang konek lelaki yang dirindui selalu.

    Setiap lengkok batang konek anaknya disedut dan dinikmati dengan penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap lubang pepek nya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan pada ketika itu, kedahagaan batin dan nafsu seksnya yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah-olah terbang jauh bersama angin.

    Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri. Adan pulak benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan batang konek nya dihisap-hisap oleh mulut Emaknya.

    Wajah Emaknya yang sedang terpejam mata menikmati batang konek nya dengan penuh bernafsu seks itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan. Matanya tertancap kepada tangan Emaknya yang sedang menggosok-gosok lubang pepek.

    Kain batik yang dipakai oleh Emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan Emaknya itu. Peha gebu Emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera nafsu seks Adan.

    Serta-merta Adan menarik batang konek nya keluar dari dalam mulut Emaknya. Adan kemudiannya terus tunduk mengucup Emaknya dan sekaligus dia memeluk tubuh Emaknya. Rina membalas perlakuan Adan dengan kembali mengucupinya.

    Sambil bibirnya mengucup bibir Emaknya, Adan menarik Rina agar berdiri dan Rina terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Adan. Mereka pun kemudiannya sama-samaberdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang saling berkucupan penuh keberahian.

    Adan kemudiannya terus mengusap-usap kelangkang Emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi lubang pepek Emaknya terasa basah akibat lendir nafsu seks yang semakin banyak membanjiri lohong kewanitaan Emaknya Rina itu.

    Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik Emaknya ke atas, batang konek mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana lubang pepek wanita kekok untuk memulakan langkah yang berani itu.

    Rina tahu kelemahan yang dihadapi oleh anaknya. Sambil tersenyum, dia terus menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing menghadap meja makan, mempamerkan jubur tonggeknya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya.

    Adan seperti terpukau menatap jubur tonggek Emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. bontot tonggek lebar Emaknya diusap-usap dan diramas-ramas dengan penuh bernafsu seks.

    Usapannya kemudian semakin penuh bernafsu seks, dari pinggang turun ke peha, kelentikan jubur tonggek Emaknya yang tonggek benar-benar membakar keinghinan nafsu seksnya. Sementara itu Rina mencapai batang konek Adan yang terpacak di belakangnya.

    Tanpa segan silu, Rina kemudiannya terus menarik batang konek Adan agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Batang konek Adan ditarik sehingga terselit di celah kelengkangnya.

    Adan yang membiarkan sahaja tindakan Emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh Emaknya dan batang konek nya terus menyelinap ke celah kelengkang Emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu seks.

    Rina kemudiannya terus menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju-mundur menggesel-geselkan batang konek Adan di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan batang konek Adan yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur.

    Adan yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti-henti meraba-raba dan meramas-ramas jubur tonggek lebar Emaknya yang tonggek menyentuh perutnya.

    Rina sudah tidak sabar-sabar lagi, tangannya segera mencapai batang konek Adan yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang pepek segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli batang konek siapa yang sedang dipegangnya itu.

    Baginya, peluang menikmati batang konek lelaki bagi mengubati kesakitan keinginan nafsu seks dan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, lubang pepek nya dengan mudah menerima seluruh batang konek keras anaknya menceroboh terowong lubang pepek nya yang sudah lama dahagakan tujahan batang konek lelaki buat kali pertama. 

    Rina hanya membiarkan batang konek hangat Adan terendam di lubuk lubang pepek nya. Statusnya sebagai Emak kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Keinginan nafsu seksnya benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai seorang Emak, sehingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya, malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri.

    Rina benar-benar khayal menikmati batang konek anaknya menunjal-nunjal pangkal lohong lubang pepek nikmatnya. Dia kemudiannya terus mengemut-ngemut batang konek anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan batang konek itu di dalam lubang pepek nya.

    Manakala Adan pulak benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh batang konek nya yang terendam di dalam lubang pepek Emaknya yang hangat itu. Seluruh otot batang konek nya yang mengembang keras terasa dihimpit oleh dinding lubang pepek Emaknya yang lembut dan licin itu.

    Terasa seolah-olah batang konek nya disedut-sedut oleh lubang pepek Emaknya. Adan kemudian perlahan-lahan menujah-nujahkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu sehingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak-henyak pangkal lubang pepek wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu.

    Perasaan sayang Adan yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui keinginan nafsu seks yang membara. Keberahian yang diciptakan Emaknya Rina itu telah mendorong Adan untuk menyayangi Emaknya Rina itu seolah-olah seorang kekasih, yang rela untuk memberikan kenikmatan hubungan seks sumbang mahram antara darah daging.

    Adan tahu, dari lubang pepek yang sedang ditujahnya dengan batang konek nya itulah dirinya keluar satu masa dahulu. Namun kini lubang pepek itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

    Begitu jugak dengan Rina. Terfikir jugak di benaknya bahawa batang konek lelaki yang sedang dinikmati di liang lubang pepek nya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang lubang pepek yang ditujah itu dahulu.

    Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang lubang pepek nya atas desakan keinginan nafsu seksnya dan batinnya sendiri. Perasaan berahi Rina yang selama ini terpendam terasa seolah-olah ingin meletup di perutnya.

    Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Rina sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri kewanitaannya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya.

    Rina semakin tidak keruan. Batang konek yang semakin galak menujah lubang pepek nya semakin menenggelamkan Rina dalam lautan keinginan nafsu seks. Akhirnya Rina menikmati puncak kenikmatan seksnya sendiri.

    Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Batang konek anaknya yang menujah lubang pepek nya dari arah belakang buat kali pertama dihimpit penuh kegeraman. bontot tonggeknya semakin dilentikkan agar batang konek anaknya itu semakin kuat menghentak dasar lubang pepek nya.

    Rina benar-benar hilang akal. Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan. Adan hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh Emaknya. Dia tahu bahawa Emaknya baru sahaja mengalami satu kenikmatan yang terlalu nikmat.

    Belakang baju t-shirt Emaknya nampak basah dengan peluh. Begitu jugaklah dengan jubur tonggek Emaknya yang terdedah, terasa perutnya akan peluh Emaknya yang membasahi jubur tonggek Emaknya itu.

    Kemutan yang begitu sedap dirasakan jugak semakin longgar. “Adan. terima kasih, Sayang. ! Mak teramat sangat cintakan dan sayangkan Adan sekarang ni, Sayang. ! ” kata Rina sambil menoleh kebelakang melihat Adan yang masih berdiri gagah.

    Adan hanya tersenyum, tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul Emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran jubur tonggek Emaknya diusap-usap dengan penuh kasih sayang. Rina tahu bahawa Adan perlukan kenikmatan seperti dirinya.

    Rina kemudiannya terus melentikkan tubuhnya, sambil menekankan batang konek Adan agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak-henyak dasar lubang pepek nya. bontot tonggeknya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan batang konek Adan menikmati lebih geseran dengan dinding lubang pepek nya.

    Adan merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Rina tahu, Adan menikmati perbuatannya. “Sedap, Sayang. ? ” tanya Rina dengan penuh manja. “Uuuh. Se. Sedap Mmm. Mak. ! Ooh. ! ” jawab Adan tersekat-sekat.

    Batang konek nya semakin ditekan ke dalam lubang pepek Emaknya Rina itu. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu ditatap dengan penuh bernafsu seks. Rina sekali lagi menoleh melihat Adan yang sedang penuh bernafsu seks menatap jubur tonggeknya.

    “Mak cantik tak, Sayang. ? ” tanya Rina menggoda anaknya. “Oooh. Mak cantik. ! Mmm. Mmakk. Adan. Ttt. tak tahan. ! ” rintih Adan tak tahan di goda oleh Emaknya Rina itu.

    “Nanti kalau Mak nak lagi boleh tak Adan tolong buatkan, Sayang. ? ” Tanya Rina penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan nafsu seks.

    “Oooh. Mak. ! ” rintih Adan. Adan semakin tidak tahan melihat Rina tak henti-henti menggodanya. Tubuh Rina yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Adan.

    Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. bontot tonggek Emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan keinginan nafsu seks Adan.

    Keinginan nafsu seks dan keberahian Adan semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada Emaknya Rina itu tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan nafsu seks yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

    “Oooh. Mak. Adan nak selalu, Mak. ! Adan. s. stim. p. pada. b. jubur tonggek Mak. ! ” akhirnya Adan meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan. “Sayang. Adan anak Mak. ! Meon Sayangg. ! ” Rina jugak menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Adan.

    “Mak. Ah. ! ” rintih Adan. Cuur. Crut. Crut. akhirnya terpancutlah sperma jantan anak muda itu ke dalam lubang pepek dan rahim Emak kandungnya Rina sendiri itu buat kali pertama.

    Adan menikmati betapa sedapnya melepaskan sperma di dalam liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama. air mani nya yang banyak memancut keluar dari batang konek nya yang keras meleding di dalam lubang pepek Emaknya itu memancut-mancut dengan sepuas-puasnya.

    Rina memejamkan mata menikmati sperma anaknya yang hangat memenuhi lubang pepek nya. Dasar lubang pepek nya terasa disirami sperma yang hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga lubang pepek nya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang sahaja.

    Namun akibat desakan keinginan nafsu seksnya yang kegersangan, rongga lubang pepek nya yang biasanya disirami oleh sperma suaminya kini dipenuhi oleh sperma anaknya atas kerelaannya sendiri. Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama.

    Rina masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan jubur tonggeknya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki-baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri.

    Batang konek Adan masih terendam di dalam lubuk lubang pepek Rina, seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam, diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih.

    Rina kepuasan, dahaga keinginan nafsu seksnya dan batinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya.

    Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Rina merelakannya, disetubuhi lubang pepek nya oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan keinginan nafsu seknya dan batinnya sendiri.

    Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri jugak, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini ‘suami’ nya, yang didambakan belaian penuh bernafsu seks untuk dinikmati melebihi dari suaminya.

    Demi keinginan nafsu seks dan kasih saying yang semakin membara, Rina kini mencintai ‘suami’ barunya. iaitu anak lelaki kesayangannya Adan. Pada satu pagi, selepas beberapa bulan bermulanya hubungan seks sulit di antara dua beranak itu, Rina sedang menjemur kain di belakang rumah.

    Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian, sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Rina yang sedang berkemban kain batik sahaja, mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu.

    Rambutnya yang kering, tanda masih belum mandi terikat di belakang, mempamerkan wajahnya yang cantik. Adan bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh Emaknya Rina itu yang selalu diratah sejak beberapa bulan yang lalu.

    Rina sedar Adan sedang memerhatikannya. Dia hanya membiarkan sahaja, malah kadangkala sengaja dia menonggeng sehingga melentik-lentik jubur tonggeknya di hadapan Adan. Biar Adan stim dan terus setia berkhidmat untuknya.

    Baginya, taraf Adan kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya. Asal ada sahaja peluang, tak dapat banyak, sikit pun jadilah buat stim-stim dan lepaskan rindu. Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.

    Dah seminggu suaminya berada di rumah. Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan. Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu. Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah.

    Sepanjang minggu itu, Mahdi dan Rina kerap melakukan hubungan seks suami isteri bersama. Maklumlah, Mahdi dah lama tak dapat, paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja.

    Itu pun kena modal. Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek, maka Adan hanya kerap menikmati batang konek nya dihisap-hisap dan dilancap oleh Emaknya Rina itu sahaja.

    Biasanya ketika Mahdi keluar ke kedai membeli rokok ataupun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur. Jadi Adan sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan Emaknya Rina itu.

    Malah, kadangkala malam-malam dia sendirian melancapkan batang konek nya di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan Emaknya Rina yang kedengaran perlahan. Cemburunya mula bangkit, namun apakan daya.

    Tetapi pada pagi itu, mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan hubungan seks sumbang mahram terlarang. Ianya terjadi sewaktu Mahdi keluar minum di warung kopi setelah diajak oleh kawannya.

    Selesai menjemur pakaian, Rina terus masuk ke dalam rumah. Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah. Matanya melilau mencari kelibat Shidah di rumah jiran, ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah.

    Salah seorang dari mereka adalah anaknya, Shidah. Nampak macam baru sampai kerana Rina nampak anaknya Shidah sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi. Di hatinya berbisik gembira, ada peluang keemasan menanti.

    Segera Rina menuju ke dapur dan terlihat Adan masih berdiri di tingkap, kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap. “Hai. merenung jauh nampak. ? Teringat kat siapa tu, Sayang. ? ” tanya Rina, mengejutkan Adan dari lamunan.

    “Teringat kat Mak la. ! ” jawab Adan ringkas. Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke atas lantai, Rina kemudiannya terus membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan jubur tonggeknya, biar dijamu mata anaknya. Cerita lucah Isteri Stim Jilat Batang Anak Dan Suami

    Adan hampir terbeliak menonton aksi menggoda Emaknya Rina itu. Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap penuh bernafsu seks. bontot tonggek Emaknya Rina yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat.Terus sahaja Adan mendapatkan Emaknya Rina itu dan mereka berdua kemudiannya terus saling berpelukan dan jugak saling berkucupan penuh bernafsu seks, cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta. Tubuh dua beranak itu saling memeluk-meluk dan jugak saling meraba-raba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.Rina sudah tidak sabar-sabar lagi. Lubang pepek nya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati batang konek anaknya. Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta sehingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi oleh anak kandungnya semakin menguasai diri.Rina pun kemudiannya terus memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh. bontot tonggeknya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Adan yang sedang mengurut-urut batang konek nya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang.Rina kemudiannya terus menyingkap kainnya ke atas pinggang, mempamerkan jubur tonggeknya yang montok dan lebar itu kepada anaknya. Adan stim, lancapan di batang konek nya semakin laju sehingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke dalam lubuk syurgawi lubang pepek Emaknya Rina itu sendiri, tetapi matanya tertarik kepada sesuatu.Ada sesuatu di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu. Adan kemudiannya terus menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu, ianya adalah sperma bapaknya yang masih melekat di celah jubur tonggek Emaknya Rina itu, tetapi kenapa di lubang jubur tonggeknya.? Ah, Adan tak kisah. Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban Emaknya Rina yang terselak di pinggang. Adan kemudiannya terus menjulurkan kepala takuk batang konek nya di muara lubang pepek Emaknya Rina itu.Rina kemudiannya terus membantu batang konek Adan untuk masuk ke dalam lubang pepek nya buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya). Lubang pepek nya penuh dengan batang konek anaknya.Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh mempamerkan lubang pepek nya sendiri sedang dijolok oleh batang konek anaknya dari arah belakang. Adan kemudiannya terus menghayun-hayunkan batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu, dari perlahan kepada laj dan sebaliknya.Rina benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama dengan suaminya. Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya, Adan. “Ooh. Ooh. Meon. ! Ergh. Sedapnyaa, Sayang. ! Ooh. ! ” rengek Rina.

    Adan terus memacu lubang pepek Emaknya Rina itu dengan batang konek nya dengan sekuat kuderat anak muda itu. Emaknya Rina itu benar-benar tenggelam dalam gelora keinginan nafsu seksnya sendiri.

    Keberahian Rina akhirnya memuncak. Melengkung tubuhnya bagai udang, bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya. Adan tahu bahawa Emaknya Rina itu gemar jika dia meneruskan permainan non-stop.

    Maka dia terus memacu batang konek nya di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu dengan penuh bernafsu seks meskipun ketika itu Emaknya Rina itu sedang kelelahan setelah puas menikmati puncak kenikmatan.

    “Meonn suka pada Mak tak, Sayang. ? ” tanya Rina dengan lembut, menggoda anaknya yang sedang memacu lubang pepek nya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.

    “Suka sangat, Mak. ! Oooh. Mak sexy sangat la. ! Ooh. ! ” Adan bersuara penuh bernafsu seks. “sexy sangat ye, Sayang. Tang mana. ? bontot Mak ni ker, Sayang. ? Mm. Aah. ! ” goda Emaknya Rina sambil melenggok-lenggokkan jubur tonggeknya.

    “Uuuh. Uuuh. Uuh. ! Seksinyaa. jubur Mak. ! Ooh. ! ” desah Adan dalam keadaan yang penuh bernafsu seks. “Adan nak pancut dah ker sekarang ni, Sayang. ? ” tanya Rina.

    “Ye, Mak. ! Ooh. tak tahan lagi, Mak. ! Ooh. ! ” rengek Adan dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari batang konek nya.

    “Oooh. kerasnya. ! Aah. da. dalam, Sayang. ! ” pinta Rina ghairah. “Aaah. ! Aaah. ! Mak. ! ” rengek Adan bersama sperma nya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    “Oooh Meon. ! Oooh. banyaknya, Sayang. ! Oooh. banyaknya sperma , Sayang. ! ” rengek Rina merasakan batang konek sasa anaknya berdenyut-denyut melepaskan sperma di dalam lubang pepek nya.

    Setelah puas, mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing. Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air dan mandi, sementara Adan pulak terus menuju ke biliknya, memakai pakaian dan duduk menonton tv di ruang tamu.

    Dihati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali. Bilalah Mahdi nak balik bertugas. ? Pagi tadi, awal-awal lagi Mahdi telahpun keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan ataupun 2 bulan.

    Rina berlagak sedih di saat-saat pemergian suaminya, sedangkan di hatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Mahdi, Rina kemudiannya terus masuk ke dalam bilik air untuk mandi dan membersihkan dirinya.

    Sisa-sisa sperma Mahdi yang masih pekat di celah jubur tonggeknya dibersihkan. Begitu jugak dengan kesan sperma Mahdi yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu. Selesai mandi, Rina terus masuk ke dalam biliknya.

    Rambutnya dikeringkan dengan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya dilap sehingga kering. Tangannya kemudiannya terus membukak almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai pada hari itu. Kain batik merah dipilihnya.

    Tanpa memakai seluar dalam, dia pun terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas.

    Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun lubang pepek nya dan perutnya yang buncit itu akan jelas kelihatan.

    Rina terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat.

    Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan sexy berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti di usia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah.

    Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu jugak dengan tubuhnya yang sendat dibaluti bau t-shirt hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai.

    Perutnya yang buncit serta tundun lubang pepek nya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi jubur tonggeknya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan jubur tonggeknya yang tonggek lantaran baju t-shirt dan kain batik yang dipakai amat sendat.

    Kemontokan jubur tonggek lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh jubur tonggeknya yang sendat dibaluti kain batik merah itu.

    Rina mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Adan bekerja. Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Adan keluar minum di kedai kopi di hujung sana.

    yang tinggal hanyalah Adan dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki oleh Adan. Rina berjalan menuju ke arah Adan yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motorsikal.

    Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Rina yang sedang berjalan menuju ke arah Adan. Kedua-dua payudara Rina yang sederhana dan sedikit melayut itu ditatap dengan penuh geram.

    Perut buncit Rina yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap dengan penuh bernafsu seks sehingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam. Rina kemudiannya terus menghampiri Adan. Adan yang sedar akan kehadiran Emaknya Rina itu serta-merta menghentikan tugasnya sebentar.

    Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Rina ditatapnya dari atas dan sampai ke bawah. “Eeer, Mak. ! Ada apa, Mak. ? ” tanya Adan kepada Emaknya Rina itu.

    “Takde apa-apa. ! Mak cuma nak cakap aje. ! Jom balik rumah kejap. Mak ada buat sarapan sikit. ! Kamu belum sarapan lagi tadi kan. ? ” kata Rina cuba nak memancing anaknya.

    “Eeem. kejap lagi, ye Mak. ! Adan nak tunggu Bos datang dulu la, takut tak siap motor Pakcik ni. ! ” jawab Adan. “ok, tapi cepat sikit ye. ! ” kata Rina sambil berlalu meninggalkan Adan.

    Mata Adan dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggokkan jubur tonggek Rina yang montok dan sendat dibaluti oleh kain batik merah itu. Kemudian Adan menyambung kembali tugasnya.

    “Nak, itu Mak kamu ye. ? ” tanya pelanggan yang menunggu motorsikalnya siap itu. “Ye, Pakcik. ! Kenapa, Pakcik. ? ” jawab Adan. “Takde apa-apa. ! Eeeh. kamu buat dulu la ye, Pakcik nak beli rokok kejap. ! ” kata Pakcik itu.

    Adan mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Rina pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Rina masuk ke rumah melalui pintu dapur.

    Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Rina menyusun juadah sarapan pagi di atas meja makan. “Eeeh. Pakcik, buat apa kat situ. ? ” tanya Rina setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.

    “Takde apa-apa. ! Pakcik saja nak jalan-jalan. ! Kamu tinggal kat sini ye. ? ” tanya lelaki itu. “Ye, Pakcik. ! Eeer. Pakcik yang ada kat bengkel tadi, kan. ? ” tanya Rina.

    “Ye. ! Oooh. boleh kita berbual kejap tak. ? Boleh tak saya nak masuk ke dalam. ? ” tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa oleh Rina.

    “Eeer. oh. masuk la. ! ” jawab Rina serba tak kena. Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Rina yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja makan.

    bontot tonggek Rina yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram. “Adik, saya suka tengok Adik ni dari bengkel tadi. ! ” kata lelaki itu kepada Rina.

    “Suaminya mana. ? ” tanya lelaki itu kepada Rina pulak. “Dia keluar pergi buang air besar. ! Itu hah. kat jamban belakang rumah. ! ” kata Rina menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.

    “Oooh. dia ada kat sini ye. ! ok la. Pakcik pun nak cepat ni. ! Tapi sebelum suami Adik tu keluar dari jamban, boleh tak Adik tolong Pakcik sekejap. ? ” kata lelaki itu.

    “Tolong apa, Pakcik. ? ” tanya Rina. Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan batang konek nya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukaknya.

    Dilancapkan batang konek nya sendiri di hadapan Rina sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Rina. Rina tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu.

    Dilihatnya batang konek lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Adan. “Dik, Pakcik suka sangat pada badan Adik tu. ! Tolong buatkan Pakcik ye. ! Tolong ye. ! ” kata lelaki itu sambil menghulurkan batang konek nya kepada Rina.

    “Apa ni, Pakcik. ? Baik Pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat, biar suami saya belasah Pakcik sampai mati. ! Cepat, keluar. ! ” bentak Rina sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.

    Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan sperma nya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata.

    Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Rina, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh sexy itu. Akhirnya memancut-mancut sperma lelaki itu terus ke perut, tundun lubang pepek dan peha Rina.

    Habis bertompok baju t-shirt dan kain batik Rina dengan lendir pekat lelaki tua itu. Rina semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan batang konek nya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.

    “ok, saya keluar. ! ok. terima kasih ye, Dik. ! ” kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Rina dan terus berlalu keluar dari situ.

    Rina berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititikberatkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih sexy.

    Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Rina tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya.

    Rina terus masuk ke dalam biliknya, menanggalkan seluruh pakaiannya. Rina berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya Jawa yang terlipat kemas di almarinya.

    Itu baju yang dipakai sewaktu Adan masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Rina menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya. “Hhhm. masih ketat jugak. ! Tak la teruk sangat, selesa juga. ! ” bisik hati Rina sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.

    bontot tonggeknya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundun lubang pepek nya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya.

    Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki sehingga ke peha jelas kelihatan. Kemudian Rina memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu.

    Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Rina bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya Jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak.

    Lurah kedua-dua payudara nya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya itu. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk jubur tonggeknya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat.

    Rina kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Adan memberi salam dan kelibat Adan masuk ke dapur mencuri tumpuannya. Adan terpaku melihat Emaknya Rina itu bergaya sebegitu.

    Keberahiannya serta-merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh Emaknya Rina itu, kemudiannya terus saling berkucupan penuh bernafsu seks sambil tangannya meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Emaknya Rina itu.

    Rina membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Rina sedar, Adan tak tahan melihat dirinya berpakaian sebegitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Adan.

    Batang konek Adan yang keras itu ditarik keluar dari seluar pendek yang Adan pakai. Rina kemudiannya terus menghisap-hisap batang konek anaknya yang sedang bernafsu seks itu. Adan sungguh terangsang melihat Emaknya Rina itu yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap-hisap batang konek nya.

    Dia membiarkan sahaja Emaknya Rina itu melahap-lahap seluruh batang konek nya. Batang konek nya terasa hangat keluar-masuk di mulut comel Emaknya Rina itu. Rina jugak sudah terangsang.

    Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Adan. Batang konek Adan yang keras dihimpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan batang konek anaknya seolah-olah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.

    “Adan sayang pada Mak tak. ? ” tanya Rina sambil tangannya mula merocoh-rocoh batang konek anaknya. “Sayang sangat. ! Kenapa Mak pakai baju lawa-lawa macam ni. ? ” tanya Adan.

    “Hari ni hari istimewa, Sayang. ! Mak rindu sangat kat Adan la, Sayang. ! ” kata Rina. Mereka kembali saling berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba-raba tubuh di antara satu sama lain dengan penuh bernafsu seks.

    Rina yang tahu keinginan Adan kemudiannya terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. bontot tonggeknya digelek-gelek menggoda. Adan kemudiannya terus menyelakkan kain batik lepas Emaknya Rina itu dan terus menusuk batang konek kerasnya masuk jauh ke dalam lubuk lubang pepek gatal Emaknya Rina yang sedang kebanjiran itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Tangannya memegang pinggul Emaknya Rina itu dan dia terus memacu sekuat hatinya. Terjerit-jerit Rina kesedapan menikmati tubuhnya dan jugak lubang pepek nya dibelasah oleh anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan.

    Rina kemudiannya melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Adan semakin tak boleh tahan. Tubuh Emaknya Rina yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang keinginan nafsu seksnya. Batang konek nya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam lubang pepek Emaknya Rina itu.

    Nafasnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. Akhirnya. Crut. crut. memancut-mancut sperma Adan membanjiri liang lubang pepek Emaknya Rina itu buat kali pertama pada hari tersebut ( kali secara keseluruhannya).

    Rina kemudiannya terus mengemut-ngemutkan batang konek Adan dengan lubang pepek nya agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Setelah selesai, mereka berdua kemudiannya terus bersarapan pagi bersama-sama.

    Selepas selesai bersarapan pagi, Adan kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Rina pulak terus mengemaskan meja makan dan dapur. Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu.

    Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya Mahdi tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah. “Eeeh. Abang. ! Ada apa-apa yang tertinggal ker, Bang. ? ” tanya Rina sambil tersenyum ke arah suaminya.

    “Mesin gergaji tertinggal la, Rina. ! Eeeh. cantiknya Rina hari ni. ? Kenapa ni. ? ” tanya Mahdi sambil terus masuk ke rumah. “Alah. tadi Rina belek-belek baju-baju lama kat almari tu dan ternampak pulak la baju kebaya ni, tu yang Rina cuba pakai ni. ! ok tak, Bang. ? ” tanya Rina kepada suaminya.

    “Hm. ok jugak. ! Tak tahan Abang tengok sarung nangka ni. ! ” kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun lubang pepek isterinya. Mereka berdua kemudiannya terus masuk ke dalam bilik.

    Rina memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Mahdi tak tahan memeluk tubuh Rina. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Rina terus menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap batang konek suaminya yang keras menegak.

    Dilancapkan batang konek suaminya sehingga Mahdi menggeliat kesedapan. “Tolong hisap batang konek Abang ni, Rina. ! ” pinta Mahdi kepada isterinya. Rina menurut. Dia terus melabuhkan jubur tonggeknya di tepi katil.

    Mahdi berdiri merapati isterinya. Batang konek nya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Rina kemudiannya terus mengulum-ngulum batang konek Mahdi. Mulutnya menghisap-hisap batang konek Mahdi dengan penuh perasaan, sehingga matanya terpejam menikmati batang konek lelaki yang keras menongkah mulutnya.

    “Oooh. sedapnya, Mah. ! Hisap kuat lagi, Sayang. ! ” pinta Mahdi penuh nafsu. Rina semakin galak menghisap-hisap batang konek suaminya. Kepala takuk batang konek Mahdi yang berkilat itu dinyonyot kuat.

    Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala batang konek Mahdi dengan penuh bernafsu seks. Mahdi tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Rina mahu Mahdi puas di mulutnya.

    Dia mahu Mahdi cepat-cepat pergi kerja. Lagi cepat Mahdi meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar jugak. Nasib baik Mahdi balik bukan sewaktu dia dan anaknya sedang asyik berasmara dan saling melakukan hubungan seks sumbang mahram di dapur tadi.

    Jika tidak, pasti buruk padahnya. Mahdi semakin tak tahan, hisapan dan kuluman Rina di batang konek nya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Rina sedut menambah keberahian Mahdi.

    Akhirnya, memancut-mancut sperma Mahdi menyembur di dalam mulut Rina. Rina seperti biasa, meneguk setiap sperma yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk sperma Mahdi yang pekat dan kental itu. 

    Mahdi kepuasan, terduduk di tepi Rina yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Mahdi sibuk meramas seluruh jubur tonggek Rina. Rina hanya membiarkan sahaja. “Abang, nanti tak terlewat ker nak pergi ke tempat kerja. ? Dah pukul 10:00 pagi ni. ! ” kata Rina.

    “Alah. sabar la, Sayang. ! Kalau dapat lagi seround dua ker apa salahnya. ! ” kata Mahdi sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Rina.

    Tangan Mahdi mengusap-usap peha Rina yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun lubang pepek Rina yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Rina yang becak itu.

    Mahdi bermain-main jarinya di lubuk lubang pepek Rina. Rina terangsang. Jari hantu Mahdi masuk menerobos ke lubang pepek berahinya, sehingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Mahdi menjolok lubang pepek Rina dengan jarinya.

    Rina hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati lubang pepek nya dilancapkan suaminya. Mahdi mengeluarkan jarinya dari lubang pepek Rina, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu dicium.

    Serta-merta mukanya berubah. “Rina, cuba bagitahu pada Abang macam mana boleh ada sperma kat dalam lubang pepek Rina ni. ? ” tanya suaminya dalam nada sedikit marah.

    “Alah. Abang ni, bukan ker itu sperma Abang sendiri. ? Bukan ker pagi tadi kita main. ? ” kata Rina sambil terus bangun berdiri melindungi lubang pepek nya dari disentuh lagi oleh Mahdi.

    “Hey. mana ada. ! Bila masa pulak Abang pancut lepas kat dalam lubang pepek Rina ni. ? Bukan ker pagi tadi Rina yang mintak Abang pancut lepas kat dalam lubang jubur Rina tu. ? Lebih baik Rina cakap, sperma siapa ni. ! Jangan fikir Abang tak kenal baunya. ! ” marah Mahdi.

    Rina serta-merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa bahawa pada pagi itu dia sendiri yang menginginkan lubang jubur nya disetubuhi oleh batang konek suaminya.

    Rina sudah tiada alasan lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu. “Rina. Abang tak sangka yang Rina sanggup berlaku curang kat belakang Abang. ! Ini baru sekejap aje Abang tinggalkan. ! Entah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan-bulan lamanya nanti. ! Abang kecewa sangat, Rina. ! Abang sangat kecewa, Rina. ! ” herdik Mahdi.

    “Baiklah, Abang nak Rina bagitahu sekarang jugak siapa punya kerja ni. ? ” tanya Mahdi. Rina diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara.

    Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan seks sumbang mahram sulit antara dia dan anaknya, Adan. Mahdi terus bertanyakan soalan yang sama, malah semakin keras.

    Namun setelah bosan dengan sikap Rina yang membisu seribu bahasa. Akhirnya Mahdi mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pengetahuan Pejabat Agama Islam Daerah. Akhirnya Rina diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Mahdi.

    Di Mahkamah Syariah, Rina hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu.

    Shidah tidak lagi menetap bersamanya. Dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang jugak ibu bekas suaminya, Mahdi. Tetapi Adan mengambil keputusan untuk menetap bersama dengan Rina atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri.

    Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga Emaknya Rina itu yang kini menjanda dan sendirian. “Adan, Abah nak cakap sikit. ! ” kata Mahdi sambil menarik Adan ke satu sudut yang tiada orang di luar Mahkamah Syariah.

    “Abah nak kau jaga Mak kau tu baik-baik. ! biar Abah yang jaga sebab Abah dapat hak untuk jaga dia. ! Kau perhatikan sikit Mak kau tu. ! Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulang la pada kau nak pelupuh belasah sampai cacat ataupun mampus. ! Aku dah tak ada hati lagi dengan Mak kau tu. ! Tapi kalau dia cakap nak kahwin lagi, kau suruh dia kahwin cepat-cepat. ! Faham tak. ? ” terang Mahdi kepada Adan.

    Adan mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan Emaknya Rina itu sahaja yang hidup bersama.

    Malah ada jugak rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama dengan Emaknya Rina itulah ibubapa dia bercerai-berai. Nasib baik ayahnya tak tahu sperma siapakah yang dipersoalkan lantaran Emaknya Rina itu yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan seks sumbang mahram sulit mereka dua beranak.

    Sepanjang perjalanan pulang dari Mahkamah Syariah, Rina yang membonceng di belakang Adan memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, batang konek anaknya diusap-usap. Adan membiarkan sahaja perbuatan gatal Emaknya Rina itu.

    Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki Emaknya Rina itu. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan seks sehebat Emaknya Rina itu. Malahan, baginya seluruh tubuh Emaknya Rina itu sudah cukup lengkap dan sudah cukup sexy untuk dirinya.

    Adan sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti. Rina rapat memeluk Adan. Kedua-dua payudara nya sengaja ditekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Adan sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka.

    Rasa cintanya kepada Adan semakin meluap-luap. Perasaan Rina ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar-sabar lagi rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah.

    Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang. Rina kemudiannya terus membawa Adan masuk ke dalam bilik. Adan kemudiannya terus memaut pinggang Emaknya Rina itu dan meramas-ramas jubur tonggek Emaknya Rina yang lembut dan berlemak itu.

    Bibir mereka berdua kemudiannya terus mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Rina. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah.

    Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk diucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di dalam rumah.

    Sampaikan sanggup Adan mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh dan lubang pepek seorang wanita yang hamper pencen, yang sentiasa ketagihkan batang konek nya dan benar-benar memuaskannya.

    Cukuplah masa seminggu, tubuh Adan yang sasa menjadi semakin susut, Rina pulak sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh di antara satu samal lain. Maklumlah bagaikan pengantin baru.

    Terciptalah sebuah kasih sayang yang penuh bernafsu seks dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak. 

    Wanita berusia 42 tahun itu mengalihkan pandangannya ke luar cermin pintu di dalam tren itu. Enam bulan telah berlalu semenjak Hamid dihantar pulang ke negara asal. Aliza masih terkenang bagaimana gagahnya lelaki Pakistan itu memenuhi dan melayani keinginan batinnya setiap kali nafsunya bergelora dahagakan belaian serta sentuhan berahi seorang lelaki. Hamid selalu melempiaskan nafsu serakahnya dengan mengerjakan wanita itu yang kerap kegersangan memandangkan isterinya sendiri berada jauh di Pakistan. Aliza terangsang sendirian di dalam tren apabila teringat kembali kenikmatan yang sering dirasai sewaktu dihenjut dan diliwat lelaki Pakistan itu.

    “Stesen berikutnya, Chan Sow Lin. Untuk ke destinasi Sri Petaling, sila buat pertukaran di platform 2A. Next station, Chan Sow Lin. Passengers to Sri Petaling, please disembark here and proceed to platform 2A”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren itu menyedarkan Aliza. Wanita itu mengeluh sendirian. Aliza pernah berkahwin sebanyak tiga kali dan diceraikan suami pertamanya kerana ditangkap ketika sedang asyik menghisap zakar rakan suaminya di dalam kereta. Suami kedua wanita itu menceraikannya selepas melihat sendiri isterinya mengangkang dan mengerang dihenjut lelaki Arab yang juga cikgu tuisyen anak mereka di dalam rumah. Suami ketiga janda itu pula menceraikannya kerana menyaksikan kecurangan Aliza yang menonggeng dan meraung diliwat lelaki mat saleh merangkap bosnya di pejabat. Wanita itu menjanda selama lima tahun selepas ketiga-tiga perkahwinannya gagal.

    “Zel!”, panggil janda itu sebaik melihat susuk tubuh seseorang yang dikenalinya memasuki tren.

    Nazel melihat kepada arah suara yang memanggilnya. Anak muda yang lengkap berpakaian sukan itu tersenyum.

    “Eh, Auntie Liza”, sahut Nazel sambil mengangkat keningnya dan menuju ke arah kawan ibunya itu.

    “Zel dari mana ni?”, tanya Aliza.

    “Sekolah. Hari ni ada Koko. Baru habis tadi”, jawab anak muda itu.

    “Oh. Patut la siap pakai jersi dengan seluar sukan. Eh, tapi Zel naik tren ni nak pegi mana?”, soal wanita itu kembali apabila menyedari laluan yang dilalui anak kawannya.

    Nazel tidak dapat menjawab seketika apabila ruang tren sarat dengan penumpang yang meluru masuk. Anak muda itu terhenyak ke hadapan dan berdiri rapat di hadapan kawan ibunya.

    “Jumpa member. Diorang ajak lepak Ampang Point. Zel ikut je. Takde apa nak buat kat rumah pun”, jawab Nazel.

    “Jalan dengan girlfriend ye?”, usik janda itu.

    “Takde lah. Semua kawan sekolah je”, ujar anak muda itu.

    Tren bergerak dan masing-masing memusatkan pandangan ke luar tren. Nazel mencuri pandang wajah kawan ibunya itu yang berdarah campuran Melayu dan Cina. Aliza yang memiliki tona kulit yang cerah dan bibir yang tebal secara semulajadi cukup membuatkan anak muda itu tidak keruan memandang wanita itu. Nazel geram melihat bibir tebal janda itu yang membuatkan seribu satu imaginasi nakal bermain di dalam kepalanya. Anak muda itu perlahan-lahan semakin berahi menatap wajah kawan ibunya yang berambut paras bahu.

    Fikiran Nazel ligat berputar kepada bentuk tubuh janda itu. Anak muda itu teringat kembali sewaktu tiga bulan yang lepas ketika Aliza mengunjungi ibunya di rumah. Wanita itu hanya memakai gaun ketat dan singkat paras peha yang jelas menampakkan keseluruhan kakinya. Meskipun janda itu telah berusia dan boleh dikategorikan sebagai kurus, namun dengan pehanya yang sederhana tembam, kulit yang putih, kaki yang licin, bibir yang tebal, mata yang separuh kuyu secara semulajadi, dan ketinggian yang sedikit rendah darinya benar-benar membuatkan tubuh kawan ibunya itu kelihatan menawan sekali. Selepas Aliza pulang, Nazel melancap di dalam bilik tidurnya malam itu sambil membayangkan menyetubuhi janda yang mempunyai empat orang anak itu.

    Zakar anak muda itu di dalam seluar sukannya mulai mengembang. Nazel bertambah ghairah melihat Aliza lebih-lebih lagi kerana fantasi nakalnya yang tidak henti berputar di dalam kepala. Tubuh anak muda itu semakin rapat ke hadapan kerana pergerakan penumpang dari stesen berikutnya yang berpusu-pusu masuk ke dalam tren dan secara tidak sengaja zakarnya yang mulai mengeras di dalam seluar sukan yang dipakainya mengenai peha wanita itu yang berbaju kebaya ketat. Janda itu tersentak apabila merasakan sesuatu yang keras menembab bahagian pehanya dari hadapan. Aliza mendongak memandang anak kawannya yang berada di hadapan dan menunduk sedikit melihat ke bawah. Wanita itu tergamam apabila pandangannya terpaku pada bonjolan yang jelas kelihatan pada seluar sukan anak muda itu. Janda itu bagaikan tidak percaya bahawa objek keras yang sedang menembab pehanya ketika ini adalah zakar anak kawannya sendiri.

    “Sorry, Auntie Liza. Tak sengaja”, bisik Nazel perlahan apabila melihat kawan ibunya yang tidak berganjak dari memandang ke bawah.

    Aliza mendongak kembali memandang anak muda itu dengan mata yang yang tidak berkedip selama beberapa minit dan kemudian memandang ke sisi. Nazel sedikit gelisah dengan reaksi wanita itu

    “Betul la Zel punya ni”, desis janda itu di dalam hati.

    Penumpang yang semakin penuh dan seakan saling menolak menyebabkan tubuh Nazel tersangat rapat dengan tubuh kawan ibunya itu. Zakar anak muda itu yang mengeras di dalam seluar semakin menembab hebat kawasan peha Aliza yang lengkap berbaju kebaya itu dan bergerak ke kiri dan kanan peha wanita itu kesan dari pergerakan gerabak tren yang sedikit bergoyang. Janda itu mencuba mengawal perasaannya sendiri sambil fikirannya serba tidak kena dan entah mengapa mencongak saiz sebenar kemaluan anak kawannya berdasarkan bonjolan keras yang dirasai di kawasan pehanya.

    “Ermm, macam gemuk je anak Hasnah punya.. Tapi Zel ni sekolah menengah lagi”, getus Aliza sendirian sementara farajnya telah mula mengemut di sebalik kain baju kebaya yang dipakai.

    Sebaik sahaja penumpang di stesen seterusnya menaiki tren, gerabak tren itu sudah semakin sarat dengan penambahan bilangan penumpang. Aliza terperosok betul-betul di pintu tren dengan punggungnya terhenyak di pintu tren itu sementara Nazel tidak dapat mengelak dari menghimpit tubuh kawan ibunya dengan erat. Tembaban zakar keras anak muda itu di dalam seluar sukan juga secara tidak sengaja mula mengenai kawasan kelangkang wanita itu. Faraj Aliza di dalam kain kebaya mula mengemut bertalu-talu merasai tekanan zakar anak kawannya yang menjengah dari luar baju kebaya yang dipakai wanita itu. Janda itu semakin tidak keruan. Zakar keras Nazel di dalam seluar sukan semakin menekan hebat kawasan kelangkang wanita itu. Anak muda itu sendiri semakin asyik dengan keadaan yang dialaminya bersama kawan ibunya ini. Aliza tidak dapat mengelak dari terkesan dengan situasi yang dihadapinya di dalam tren itu. Faraj janda itu semakin rancak mengemut ditekan zakar tegang anak kawannya dari bahagian luar baju kebaya sementara kakinya mulai terketar-ketar kesan dari perlakuan anak muda itu.

    “Sorry I buat macam ni dengan anak you, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati dan tidak dapat lagi mengawal berahinya sendiri.

    Wanita itu perlahan-lahan menjarakkan sedikit ruang antara kedua-dua kakinya. Nazel mengambil kesempatan itu dengan menembab dan menekan zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya yang berbaju kebaya dari dalam seluar sukan dengan lebih kuat. Tubuh janda itu sedikit terketar sambil menunduk dengan mata yang terpejam kerana menikmati eratnya tembaban dan tekanan zakar anak kawannya. Aliza kemudian mendongak memandang anak muda itu. Pandangan mereka berdua saling bertembung. Nazel hanya tersenyum kecil kepada Aliza.

    “Basah Auntie macam ni..”, getus wanita itu di dalam hatinya sendiri sambil mengetap bibir ketika memandang wajah anak kawannya.

    Nazel semakin menembab dan menekan zakarnya dengan hebat di kawasan kelangkang kawan ibunya dari dalam seluar. Aliza semakin terangsang dengan perlakuan anak kawannya dan terketar-ketar memaut tangan anak muda itu. Faraj wanita itu mengemut bertalu-talu dan semakin galak berair. Nazel menekan dan menembabkan lagi zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya itu. Janda itu semakin tidak keruan dan menyembamkan wajahnya di dada anak kawannya serta memeluk erat anak muda itu. Nazel amat gembira sekali di dalam hati melihat reaksi yang dipamerkan kawan ibunya itu. Anak muda itu menghebatkan lagi tembaban dan tekanan zakarnya yang menegang di dalam seluar sukan selama beberapa ketika.

    Tubuh Aliza kemudian mengejang sambil punggungnya yang terhenyak di pintu tren itu terangkat-angkat sambil wanita itu terketar-ketar memeluk anak kawannya dengan sangat erat. Janda itu menonggek saat mencapai klimaksnya di dalam tren. Beberapa orang penumpang warga Bangla berbisik sesama mereka dan memusatkan pandangan mereka kepada Aliza apabila melihat wanita itu yang memeluk erat dan menyembamkan wajahnya yang berpaling ke sisi di dada Nazel sambil janda itu masih lagi di dalam posisi menonggek. Anak muda itu memeluk pinggang Aliza tatkala merasakan turun naik gerak nadi kawan ibunya. Wanita itu tercungap-cungap selepas mengalami klimaks yang tidak dirancang. Pipi janda itu kemerahan menahan rasa malu yang tiba-tiba menyerbu ketika mendongak memandang wajah anak kawannya. Aliza memusingkan tubuhnya dan membelakangi Nazel. Wanita itu sekali lagi tergamam apabila zakar keras anak muda itu dari dalam seluar sukan menembab pula punggungnya yang berbaju kebaya

    ketat kerana tindakannya tadi.

    “Keras betul anak Hasnah punya.. Kuat pulak si Zel ni tekan dia punya kat bontot aku..”, desis janda itu sendirian di dalam hati dan tersenyum apabila zakar anak kawannya itu semakin menekan hebat kawasan punggungnya.

    Nazel mengalami sensasi yang semakin membara kerana zakarnya di dalam seluar sukan sedang menembab punggung kawan ibunya yang lengkap berbaju kebaya ketat. Anak muda itu semakin menekan kuat zakarnya di dalam seluar sukan ke kawasan punggung Aliza dengan penuh bernafsu apabila wanita itu seakan-akan sengaja meninggikan lagi punggungnya sementara tubuh janda itu sangat rapat ke pintu tren.

    “Stesen berikutnya, Ampang. Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan kami. Next station, Ampang. Thank you for using our service”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren menyedarkan pasangan itu. Masing-masing berjalan seiringan keluar dari tren. Bonjolan yang masih kelihatan pada seluar sukan Nazel di sepanjang perjalanan untuk ke tempat menunggu teksi yang berada di hadapan stesen menarik perhatian kebanyakan pengunjung stesen tren tersebut. Ada yang berbisik sesama sendiri dan tidak kurang juga yang memandang sinis kepada anak muda itu dan wanita berusia di sebelahnya dengan seribu satu anggapan.

    “Zel.. Tutup la tu dengan beg”, tutur Aliza dengan perlahan kepada anak kawannya itu apabila mereka berdua beratur dan menunggu giliran untuk menaiki teksi namun tidak dapat menyembunyikan ghairahnya yang mula bercambah terhadap anak muda itu.

    “Eh, lupa. Bangun pulak lolipop ni”, balas Nazel berbaur sedikit gurauan nakal.

    “Lolipop nakal tu la yang kacau Auntie dalam tren tadi”, usik wanita itu sambil menjuihkan bibir tebalnya ke arah bonjolan seluar sukan anak kawannya.

    “Err.. Tak sengaja”, ujar anak muda itu.

    “Ye ke? Macam saja je? Nanti Auntie report kat mama Zel, baru tau”, usik janda itu lagi.

    Nazel sedikit gelabah.

    “Ala, Auntie Liza. Jangan la bagitau ibu. Sorry la. Tadi tu accident je. Orang ramai kot dalam tren. Tu yang tak dapat elak”, jelas anak muda itu kepada kawan ibunya.

    Wanita itu tergelak kecil melihat reaksi Nazel. Mustahil Aliza akan mengadu kepada Hasnah tentang perlakuan anaknya di dalam tren tadi sedangkan janda itu sendiri telah kebasahan merasai bonjolan zakar anak muda itu.

    “Ni Zel nak kena pegi Ampang Point jugak ke?”, tanya Aliza ketika beranjak ke hadapan tatkala gilirannya menunggu teksi tiba.

    “Tak tau la. Kenapa, Auntie Liza?”, jawab Nazel sambil mencuri pandang tubuh kawan ibunya itu yang lengkap berbaju kebaya ketat.

    Wanita itu tersenyum kerana menyedari hala tuju mata anak kawannya.

    “Datang rumah Auntie je la. Boleh borak lama-lama sikit”, luah janda itusambil memegang tangan anak muda itu dan mengenyitkan mata.

    “Ok. Kejap lagi Zel sms kawan cakap tak dapat join”, balas Nazel dengan pantas.

    Aliza mengangguk dan memalingkan arah tubuhnya. Anak muda itu pula menunggu teksi di belakang wanita itu sambil matanya khusyuk memandang susuk tubuh kawan ibunya dengan bernafsu. Baju kebaya ketat yang dipakai janda itu benar-benar mengikut serta menampakkan bentuk tubuhnya dan membuatkan Aliza kelihatan amat seksi pada pandangan Nazel. Teksi berwarna kuning dan biru gelap berhenti di hadapan barisan menunggu. Wanita itu menonggeng ketika menyatakan destinasi kepada pemandu teksi selepas membuka pintu teksi. Pemandu teksi kemudian menganggukkan kepala dan menekan butang meter. Janda itu menoleh ke belakang dan tersenyum kecil apabila melihat bonjolan keras pada seluar sukan anak kawannya yang bergerak-gerak. Aliza memegang tangan Nazel dan memimpin anak muda itu menaiki teksi. Teksi itu memulakan perjalanan.

    Di dalam teksi, mata wanita itu tidak lekang dari memandang bonjolan pada seluar sukan yang dipakai anak kawannya. Faraj janda itu kembali mengemut-ngemut sendirian. Aliza kemudian meletakkan tangan kiri di atas peha kanan Nazel dan menggosok perlahan peha anak muda itu. Nazel merenggangkan sedikit kedua-dua kakinya dan sengaja menggerak-gerakkan zakarnya yang sedang mengeras di dalam seluar sukan sambil menaip mesej di handphone kepada rakannya untuk menyatakan tidak dapat menyertai mereka. Dada wanita itu berdebar-debar dengan kencang melihat tindakan anak kawannya menggerak-gerakkan zakarnya yang mengeras di dalam seluar sukan.

    “Zel..”, tutur janda itu perlahan sambil mencuit pinggang anak muda itu.

    “Hurm?”, balas Nazel dan memandang kawan ibunya.

    “Auntie nak tanya sikit, boleh?”, tanya Aliza perlahan.

    “Auntie Liza nak tanya apa?”, jawab Nazel.

    “Tapi Zel jangan marah Auntie tau”, jelas wanita itu yang menelan air liur melihat bonjolan pada seluar sukan anak kawannya.

    “Buat apa Zel nak marah pulak?”, balas anak muda itu.

    Janda itu mendekatkan bibirnya pada telinga Nazel.

    “Auntie nak pegang Zel punya boleh tak..”, bisik Aliza perlahan agar tidak didengari pemandu teksi.

    Nazel tersenyum miang serta merapatkan duduknya di sebelah wanita itu dan mencium pipi janda itu.

    “Pegang la. Memang Zel nak Auntie Liza pegang pun. Tapi Zel cuak pulak nak cakap”, bisik anak muda itu.

    Aliza mencubit peha Nazel dan tersenyum. Tangan kanan wanita itu mula menyentuh bonjolan yang terpamer pada seluar sukan anak kawannya. Anak muda itu merasai sensasi yang enak apabila zakarnya yang tegang di dalam seluar sukan kini mula dipegang oleh kawan ibunya. Janda itu semakin bernafsu menggenggam kemaluan Nazel yang masih berseluar sukan. Aliza mengetap bibir sambil menatap bonjolan seluar sukan anak muda itu sementara tangan kanan wanita itu ligat meramas-ramas zakar anak kawannya dari luar seluar sukan yang dipakai dan tangan kiri janda itu menggosok-gosok farajnya sendiri yang berair serta terkemut-kemut di dalam teksi.

    “Tebal jugak Zel punya ye..”, bisik Aliza sambil mendongak dan memandang anak kawannya.

    Nazel menyelukkan tangan kanannya melalui belakang tubuh kawan ibunya dan menggenggam serta meraba-raba buah dada wanita itu dari luar baju kebaya.

    “Takde la. Zel punya biasa-biasa je. Mana boleh lawan dengan skandal-skandal kesayangan Auntie Liza. Apa nama lelaki yang selalu kongkek Auntie Liza tu, ye? Hamid, eh? Mesti Pakistan tu sedap dapat main dengan janda anak empat ni puas-puas, kan?”, bisik anak muda itu dan mencium pipi kawan ibunya di samping meramas buah dada janda itu yang masih lengkap berbaju kebaya .

    “Zel!”, tutur Aliza sambil menggenggam zakar Nazel dari luar seluar sukan dengan seerat-eratnya serta membulatkan mata ketika memandang wajah anak kawannya.

    “Adui. Slow la sikit kalau nak pegang pun, Auntie Liza. Senak pelir Zel. Dah la tengah stim ni”, seloroh anak muda itu.

    Wanita itu tersenyum dan melonggarkan genggaman tangan kanannya.

    “Kenapa Zel horny sangat ni? Daripada dalam tren lagi, kan?”, tanya janda itu sambil mengusap pipi Nazel dengan tangan kiri.

    Anak muda itu tersengih.

    “Sebab tengok Auntie Liza la. Geram betul kat bibir tebal Auntie Liza ni. Lagi-lagi bila nampak Auntie Liza tonggeng tadi”, usik Nazel dan tersenyum sementara tangan kirinya menyentuh bibir tebal Aliza.

    “Nakal la anak Hasnah ni”, luah wanita itu dan mencubit pipi anak kawannya.

    Nazel meraba pipinya sambil tersengih.

    “Auntie Liza pun sama jugak”, bisik anak muda itu dan kemudian mengucup sekilas bibir tebal kawan ibunya .

    Janda itu mengetap bibir. Aliza kemudian memeluk Nazel dan mencium bibir anak kawannya itu dengan bernafsu. Wanita itu kini saling berpelukan dengan anak muda itu dan berbalas ciuman dengan ghairah di dalam teksi. Pemandu teksi yang menyedari aksi berahi Nazel dan janda itu di tempat duduk penumpang hanya mencuri pandang dengan khusyuk melalui cermin pandang belakang sehinggalah teksi itu tiba di destinasi yang dituju beberapa minit kemudian.

    “Ehem!”

    Bunyi deheman pemandu teksi menyedarkan Aliza dan anak muda itu. Mereka berdua melepaskan pelukan masing-masing. Selepas membayar tambang yang dikenakan, wanita itu mengikuti langkah anak kawannya keluar dari teksi dan berjalan memasuki perkarangan kondominium itu.

    “Tak menyempat betul. Dalam teksi pun jadi ke? Untung budak tu dapat perempuan lagi tua dari dia. Konpem mak cik tu kena projek habis-habis lepas ni”, desis pemandu teksi itu di dalam hati ketika menoleh memandang Nazel dan wanita berusia di sebelahnya.

    Anak muda itu berjalan di sisi kawan ibunya sambil berpimpinan tangan dan berpelukan. Sesekali Nazel mengambil kesempatan meramas punggung janda yang berbaju kebaya ketat itu dan dicubit kembali di lengan oleh Aliza. Pasangan itu kemudian saling bergelak ketawa.

    “Baik aku balik rumah memantat bini aku jap seround dua dulu. Lepas tu baru keluar lagi. Geram pulak rasanya”, fikir pemandu teksi itu sambil memandu teksinya dengan laju bersama keinginan yang menggunung untuk pulang ke rumah dan menyetubuhi isterinya.

    Di dalam lif, Aliza begitu bernafsu merocoh zakar anak kawannya dari luar seluar sukan manakala Nazel pula cukup bersyahwat meramas faraj wanita itu dari luar kain kebaya. Di sepanjang rangsangan berahi itu, mereka berdua saling berciuman dengan ghairah sehingga pintu lif terbuka setelah tiba di tingkat yang dituju untuk ke rumah janda itu.

    “Masuk la”, pelawa Aliza kepada anak kawannya setelah membuka kunci gril serta pintu utama dan menanggalkan kasut tumit tingginya sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam rumah.

    Nazel menanggalkan kasut sukan yang dipakai setelah berada di dalam rumah dan meletakkan begnya di atas lantai berhampiran rak kasut. Sebaik sahaja anak kawannya memusingkan badan, wanita itu terus duduk berteleku di hadapan Nazel pada paras kelangkang anak muda dan mencium-cium zakar anak kawannya dari luar seluar sukan dengan penuh berahi.

    “Auntie nak hisap batang anak Hasnah ni.. Auntie tak tahan.. Auntie nak sekarang, Zel..”, luah janda itu sambil mendongak memandang Nazel sementara tangan kanannya meramas-ramas zakar anak kawannya itu dengan rakus dari luar seluar sukan dan tangan kirinya menggentel-gentel farajnya sendiri dari luar kain kebaya dengan berahi.

    Anak muda itu menunduk memandang Aliza yang dilanda kegersangan sambil mengusap pipi kawan ibunya itu dan menganggukkan kepala. Wanita itu tersenyum girang dan menjilat-jilat zakar anak kawannya yang tegang dari luar seluar sukan dengan rakus. Nazel mendengus enak menikmati permainan lidah janda itu.

    “Stim habis dah Auntie Liza ni. Teruk aku macam ni. Nasib la dapat janda gersang”, getus anak muda itu di dalam hati sambil mengetap bibir melihat kerakusan Aliza menjilat-jilat dan mencium-cium zakarnya dari luar seluar sukan.

    Sebaik sahaja Aliza mendongak dengan mimik muka jalang, Nazel membongkok dan mencium bibir kawan ibunya dengan bersyahwat sambil wanita itu melucutkan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga ke paras lutut.

    “Auntie Liza. .”, dengus anak muda itu dan mencium-cium pipi kawan ibunya kerana janda itu merocoh zakarnya dengan bernafsu.

    Nazel kemudian menegakkan kembali badannya dan khusyuk memandang kawan ibunya yang sedang merocoh zakarnya. Aliza kemudian menggenggam zakar anak kawannya dan mencium-cium bahagian tengah zakar anak muda itu. Selepas itu, wanita itu melepaskan genggaman tangannya dan menatap zakar tegang serta keras milik Nazel dengan penuh berahi.

    “Bertuah Hasnah ada anak batang gemuk macam ni..”, luah janda itu.

    “Manada gemuk, Auntie Liza. Biasa je. Kecik je pun”, balas anak muda itu dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Aliza mengetap bibir dan mendongak memandang anak kawannya.

    “Zel pernah main dengan mama Zel tak? Pernah try tak? Hurm?”, soal wanita itu dengan nakal dan mencium-cium kepala zakar anak muda itu.

    “Tak pernah.. Apa la Auntie Liza ni. Kang tak pasal-pasal ibu mengamuk kalau Zel cakap nak main dengan ibu. Kalau dengan Kak Uda pernah la. Dah banyak kali jugak Zel kongkek Kak Uda. Lepas Kak Uda kahwin pun Zel dapat main dengan dia lagi. Sedap henjut Kak Uda tu”, tutur Nazel sambil menyua-nyuakan zakarnya ke bibir tebal janda itu.

    Aliza tersenyum mendengar pengakuan anak muda itu. Fikiran wanita itu berputar kepada anak perempuan kawannya. Janda itu masih lagi mengingati bagaimana hebatnya anak perempuan kawannya itu menghisap zakar rakan sepejabatnya sendiri sehingga benih lelaki dari benua Afrika itu terpancut-pancut ke wajah licin gadis bertubuh genit itu dengan amat bernafsu sekali atas persetujuan mereka bertiga. Aliza disetubuhi dan diliwat lelaki benua Afrika itu dengan menggila lebih-lebih lagi kerana anak perempuan kawannya menolak dari ditiduri rakan sepejabatnya itu.

    “Dengan Farah? Emm, dah rasa kakak sendiri rupanya. Zel dah pernah buat la sebelum ni ye? Senang la Auntie nanti”, ujar wanita itu dan menjilat zakar anak kawannya yang mencanak keras dan tegang.

    “Huu.. Sikit je la, Auntie Liza.. Zel bukannya pandai main pun.. Jolok bodoh je..”, balas Nazel yang menikmati jilatan janda itu pada zakarnya.

    Aliza tersenyum nakal selepas menyudahkan jilatannya dan kembali mendongak memandang anak muda itu.

    “Auntie boleh imagine kalau Zel main dengan mama Zel nanti, mesti menjerit-jerit si Hasnah tu bila kena jolok dengan batang gemuk anak sendiri. Jelous Auntie kat mama Zel sebab takde anak lelaki batang gemuk macam ni. Anak Auntie semua perempuan”, luah wanita itu dan menyonyot kepala zakar anak kawannya.

    Anak muda itu mendengus kecil kerana kenikmatan kepala zakarnya dinyonyot kawan ibunya.

    “Huu.. Entah lah, Auntie Liza.. Kalau Zel nak try janda anak empat ni, boleh tak?”, goda Nazel dan mengusap-usap pipi kawan ibunya sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai hidung janda itu.

    Aliza memandang anak muda itu dan mengetap bibir. Wanita itu kemudian terus rakus menghisap santak zakar anak kawannya. Nazel tersentak dengan tindakan janda itu serta mengeluh-ngeluh kenikmatan sambil menarik baju sukannya ke paras atas perutnya dengan tangan kiri.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu kepada Aliza sambil tangan kanannya mengusap-usap pipi kawan ibunya itu.

    Nazel sangat terangsang melihat zakarnya dibaham oleh bibir tebal wanita itu dengan penuh bernafsu. Teknik janda itu begitu ampuh sekali tatkala menghisap zakar anak kawannya dengan santak dan kemudian menggoyang-goyangkan pula kepalanya ke kiri dan kanan sehinggalah menuju ke hujung kepala zakar anak muda itu. Permainan mulut Aliza pada zakar Nazel berulang-ulang dengan pantas sehingga membuatkan anak kawannya itu mendengus-dengus kenikmatan.

    “Lain macam betul penangan Auntie Liza ni.. Nampak gayanya memang janda anak empat ni kaki gian batang.. Kena kerja keras la aku jawabnya.. Syok pulak dapat janda gila batang ni.. “, desis anak muda itu di dalam hati ketika menunduk memandang kawan ibunya yang sedang khusyuk mengerjakan zakarnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Wanita itu mengubah rentak rangsangannya dengan menjilat-jilat pula zakar Nazel dengan rakus. Lidah janda itu begitu bijak mengerjakan setiap inci zakar anak kawannya dengan bernafsu. Anak muda itu terdongak-dongak menikmati enaknya khidmat lidah Aliza pada zakarnya.

    “Haa.. Sedap, Auntie Liza.. Zel suka janda jilat batang..”, keluh Nazel dan menunduk melihat kawan ibunya itu yang juga mendongak memandangnya sambil menjilat-jilat bahagian tengah zakarnya.

    Wanita itu kemudian mencium-cium buah zakar anak kawannya sambil menolak dan menahan zakar anak muda itu dengan tangan kiri. Lidah janda itu terus menyusuri buah zakar Nazel dan kemudian menghisap-hisap buah zakar anak kawannya itu.

    “Huu.. Pandai la Auntie Liza ni..”, dengus anak muda itu.

    Mulut Aliza kemudian kembali membaham zakar anak kawannya dan memegun di situ. Nazel amat bernafsu melihat bibir tebal wanita itu yang mengemam zakarnya sambil mendongak memandang.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Janda itu meneruskan langkah seterusnya dengan ghairah menyonyot zakar anak kawannya sambil meramas-ramas buah zakar anak muda itu dengan tangan kanan dan meramas-ramas peha Nazel dengan tangan kiri. Kaki anak muda itu terjingkit-jingkit sambil mendengus-dengus nikmat dek kerana nyonyotan padu kawan ibunya pada zakarnya.

    “Huu.. Mantap siot janda nyonyot batang..”, keluh Nazel sambil memaut bahu wanita itu dan terdongak-dongak.

    Janda itu semakin ampuh menyonyot zakar anak kawannya. Aliza meneruskan lagi nyonyotannya dan kemudian berhenti serta mendongak.

    “Sedap tak, Zel?”, goda wanita itu yang tersenyum sambil memegang zakar Nazel yang mencanak tegang dan keras dengan maksimum.

    “Sedap, Auntie Liza. Tip-top la Auntie Liza buat”, ujar anak muda itu sambil mengusap-usap rambut kawan ibunya dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Janda itu tersenyum miang dan memaut kedua-dua belakang peha anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza terus menghisap zakar anak muda itu dengan lebih deras berbanding sebelumnya. Hisapan padu wanita itu nyata memukau berahi Nazel yang kakinya kini terketar-ketar merasai asakan mulut kawan ibunya yang jelas semakin bernafsu mengerjakan zakarnya.

    “Huu! Huu! Auntie Liza.. Power betul janda hisap batang.. Huu!” keluh anak muda itu yang ternganga kenikmatan kerana zakarnya dihisap janda itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza sangat berahi menghisap zakar muda itu. Nazel mengeluh-ngeluh kesedapan sambil memegang kepala kawan ibunya dek kerana hisapan deras wanita itu pada zakarnya. Hisapan janda itu begitu bernafsu sehingga menerbitkan bunyi yang sangat menggairahkan lagi anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Sedap, Auntie Liza.. Sedap.. Huu!”, dengus anak muda itu dengan kaki yang terketar-ketar hebat dan mulai memegang kepala Aliza menggunakan kedua-dua tangannya serta memegunkan pergerakan mulut wanita itu yang dari tadi begitu deras menghisap zakarnya tanpa henti.

    Anak muda itu kemudian menarik zakarnya keluar daripada mulut kawan ibunya dengan perlahan. Di sepanjang proses itu, janda itu menyonyot-nyonyot zakar Nazel sehingga anak kawannya itu selesai mengeluarkan zakarnya.

    “Pandai betul Auntie Liza buat lelaki gersang, kan?”, usik anak muda itu sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai lidah Haliza.

    “Auntie suka batang tebal.. Penuh mulut Auntie bila hisap..”, luah wanita itu dan menjilat-jilat hujung kepala zakar anak kawannya sambil mendongak.

    Nazel memaut kepala kawan ibunya dengan erat.

    “Auntie Liza ni buat Zel tak tahan la..”, tutur anak muda itu dan terus menghenjut mulut janda itu dengan deras.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Zakar Nazel terus menujah mulut kawan ibunya dengan penuh syahwat. Aliza memaut kedua-dua belakang peha anak muda itu dengan erat sambil menikmati asakan zakar anak kawannya itu yang menghentak santak mulutnya bertalu-talu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Huu! Nikmat giler jolok mulut Auntie Liza..”, keluh Nazel yang terdongak mengerjakan mulut wanita itu dengan berterusan.

    Kepala janda itu yang dipegang erat anak kawannya kemudian didongakkan oleh anak muda itu yang menunduk sambil menghenjut mulutnya dengan rakus. Mereka berdua saling menatap antara satu sama lain.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Sedap betul jolok mulut janda ni.. Auntie Liza sayang.. Huu!”, dengus Nazel sambil menunduk memandang kawan ibunya dan menghenjut mulut wanita itu berterusan.

    Aliza semakin mengeratkan pautan tangannya pada belakang peha anak kawannya. Tangan kiri janda itu meramas-ramas farajnya sendiri.

    “Kuat betul anak you jolok mulut I, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati sambil menahan asakan zakar anak kawannya yang rakus menghentak mulutnya sementara kepalanya mendongak memandang anak muda itu yang terdongak-dongak mengeluh kenikmatan.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Auntie Liza.. Auntie..”

    Nazel semakin ampuh menghenjut mulut wanita itu dengan rakus sehinggalah anak muda itu memegang kepala kawan ibunya sehingga santak ke pangkal zakarnya serta memegunkan pergerakannya.

    “Auntie Liza! Zel pancut dalam mulut Auntie Liza! Huu! Best giler pancut dalam mulut janda..”, keluh Nazel yang terdongak sambil kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar ketika memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu.

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Creet!)

    Aliza membiarkan pancutan deras air mani anak kawannya itu memenuhi mulutnya. Wanita itu mengusap-usap peha Nazel dengan perlahan di sepanjang proses itu sehingga ke buah zakar anak muda itu sambil mendongak. Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan setelah memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu. Anak muda itu menunduk memandang kawan ibunya yang masih duduk berteleku dan mendongak.

    (Glup. Glup. Glup.)

    Aliza menelan kesemua kuantiti air mani anak muda itu yang bertakung di dalam mulutnya. Wanita itu bangun dari duduknya dan kemudian berdiri di hadapan Nazel. Janda itu mendongak dan mengusap-usap pipi anak kawannya sambil tersenyum.

    “Banyak air anak Hasnah ni. Dah lama Auntie tak telan air lelaki tau. Thank you, sayang”, luah Aliza dan menjingkitkan kaki ketika mengucup dahi anak muda itu.

    Wanita itu kemudian melucutkan baju kebaya ketat yang dipakai dan hanya berpakaian dalam berwarna putih sahaja di hadapan anak kawannya. Nazel meneguk air liur melihat tubuh janda itu yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika ini. Selepas melucutkan pakaiannya, Aliza kemudian menanggalkan pula jersi dan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga anak muda itu hanya bertelanjang bulat di hadapannya.

    “Zel haus tak? Kita rehat kejap, ye? Keluar banyak kan tadi? So, kena la bagi batang gemuk anak Hasnah ni charge balik. Auntie nak lagi nanti”, ujar wanita itu dan tersenyum nakal sambil memeluk Nazel dan memegang-megang zakar anak muda itu.

    “Okay, Auntie Liza. Zel ikut je”, balas Nazel dan mencium pipi janda itu.

    Aliza memimpin tangan anak kawannya dan berjalan menuju ke dapur. Anak muda yang berjalan di belakang wanita itu pula begitu asyik melihat lenggok punggung janda itu yang hanya berseluar dalam. Setelah tiba di bahagian dapur, Aliza mengambil dua gelas kosong dari rak peralatan serta sebotol air sirap daripada peti sejuk dan menuju ke meja makan. Nazel yang berada di tepi meja makan begitu khusyuk memerhati pergerakan wanita itu.

    “Kenapa tengok Auntie macam tu?”, tanya janda itu sambil menuang air sirap ke dalam kedua-dua gelas kosong.

    “Takde apa. Saja je. Geram pulak bila Zel tengok Auntie Liza lama-lama”, balas anak muda itu.

    “Kenapa geram pulak? Bukannya Zel tak pernah nampak Auntie pun, kan?”, ujar Aliza sambil menghulurkan satu gelas berisi air kepada anak kawannya dan meneguk air dari gelas satu lagi.

    Nazel tidak menjawab dan terus meminum air di sisi wanita itu. Mata anak muda itu tekun melihat bibir tebal kawan ibunya yang sedang menghirup air daripada gelas. Zakar Nazel yang memejal menampakkan tanda akan mengeras sekali lagi. Anak muda itu meletakkan gelas di atas meja makan dan berdiri di belakang janda yang baru menyudahkan minum dan sedang berkira-kira untuk menyimpan semula botol air ke dalam peti sejuk dan meletakkan gelas ke dalam sinki. Nazel memeluk lembut tubuh kawan ibunya dari belakang.

    “Memang la. Tapi Zel mana pernah nampak Auntie Liza pakai coli ngan panties je sebelum ni. Kalau setakat baju ketat ngan singkat, tu dah biasa sangat. Auntie Liza lagi seksi bila pakai macam ni”, tutur anak muda itu dan mencium bahu Aliza.

    “Apa la Zel ni. Merapu betul. Mana-mana perempuan pun kalau pakai underwear or lingerie je memang la seksi”, usik wanita itu dan memaut pergelangan tangan Nazel yang memeluk perutnya.

    “Zel kan tengah tengok Auntie Liza ni? Bukannya tengok perempuan lain. So tak sama la”, balas anak muda itu dan mencium pula leher kawan ibunya.

    “Ada je anak Hasnah ni menjawab, kan?”, ujar janda itu dan mencium pipi anak kawannya serta sengaja melentikkan tubuh agar punggungnya menekan zakar anak muda itu.

    “Tak tahan pulak kat janda anak empat ni..”, bisik Nazel dan mengucup bibir Aliza setelah menarik perlahan wajah kawan ibunya itu agar menoleh ke sisi.

    Bibir wanita itu dan bibir anak kawannya saling bertaut sambil mereka berdua berpelukan dalam keadaan di mana Nazel berada di belakang janda itu. Anak muda itu kemudian mencium-cium pipi kawan ibunya.

    “Auntie pun sama.. Tak sangka Auntie boleh horny kat anak kawan sendiri..”, luah Aliza perlahan sambil mendongak serta melentikkan punggungnya.

    Nafsu Nazel semakin bergelora kerana sedang memeluk kawan ibunya dari belakang sambil wanita itu semakin galak melentikkan lagi punggungnya. Ketinggian janda itu yang rendah sedikit darinya cukup merangsang naluri syahwat anak muda itu. Tubuh Aliza yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika melentik benar-benar membangkitkan berahi Nazel sementara zakarnya semakin ligat mengeras kerana bersentuhan dengan punggung wanita itu yang berseluar dalam.

    “Auntie Liza ni rendah ngan kurus je orangnya, kan? Jenis kurus yang tak kurus sangat. Tapi body Auntie Liza memang buat lelaki stim habis. Pandai janda anak empat ni jaga badan”, ujar anak muda itu dan menjilat-jilat leher kawan ibunya.

    “Amboi, melambung je anak Hasnah ni puji Auntie, ye? Mesti la Auntie kena jaga badan, sayang. Kalau tak, jatuh la market Auntie nanti. Siapa yang nak Auntie kalau body Auntie tak cantik? Hurm?”, goda janda itu sambil melentikkan lagi punggungnya dan kemudian melurut-lurut zakar Nazel secara menaik dan menurun.

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu yang kemudian menarik kembali wajah Aliza agar menoleh ke kanan dan mencium bibir wanita itu.

    Nazel dan kawan ibunya saling berbalas ciuman dengan bernafsu. Punggung janda itu yang berseluar dalam semakin asyik melurut zakar anak kawannya sambil melentik dengan penuh berahi. Zakar anak muda itu mencanak tegang dan keras dek kerana lurutan punggung Aliza yang amat mengghairahkan. Tangan kiri Nazel perlahan-lahan menyeluk coli kawan ibunya dan meramas-ramas buah dada wanita itu sambil anak muda itu masih memeluk erat janda itu dari belakang. Aliza menikmati ramasan anak kawannya pada buah dadanya dari dalam coli yang dipakai sambil masih melentikkan tubuhnya yang rendah sedikit dari anak muda itu.

    “Zel geram giler kat Auntie Liza ni..”, bisik Nazel dan menjilat-jilat leher kawan ibunya sambil tangan kirinya rakus meramas buah dada wanita itu dari dalam coli sementara zakarnya pula menekan-nekan hebat punggung janda itu dari luar seluar dalam.

    “Uhh..”, desah Aliza perlahan sambil melentikkan lagi punggungnya sementara kakinya mulai sedikit terketar dan tangan kanannya kemudian memimpin perlahan tangan kanan anak kawannya ke kawasan farajnya dari luar seluar dalam yang masih dipakai.

    Tangan kanan anak muda itu menggentel-gentel kawasan faraj kawan ibunya yang lengkap berseluar dalam dan tangan kirinya meramas-ramas buah dada wanita itu dari dalam coli dengan rakus. Janda itu mendesah-desah enak menikmati permainan tangan anak kawannya yang mengasak buah dada dan farajnya serentak. Jemari kanan Nazel semakin mengasak faraj Aliza yang mula berair sementara buah dada kawan ibunya itu digenggam dan diramas rakus dengan tangan kirinya.

    “Ahh.. Ahh..”, desah Aliza yang masih menekan hebat punggungnya pada zakar anak muda itu sambil melentik sambil kedua-dua kakinya menggeletar kerana getaran yang menerjah farajnya.

    Tangan kiri wanita itu memaut sisi meja makan yang berada di hadapannya sementara tangan kanannya memaut pergelangan tangan kanan Nazel yang meramas, menggentel, dan mengasak kawasan farajnya dari luar seluar dalam dan punggungnya juga ditekan hebat oleh zakar anak muda itu. Janda itu semakin terketar-ketar dirangsang anak kawannya sendiri. Faraj Aliza yang masih berseluar dalam semakin kebasahan di samping kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar kesan dari permainan jemari dan asakan zakar Nazel. Anak muda itu semakin terangsang apabila merasai kelembapan yang hadir pada faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Nazel merancakkan lagi tempo gentelan jarinya pada faraj Aliza dari luar seluar dalam, menekan hebat punggung wanita itu yang juga masih berseluar dalam dengan menggunakan zakarnya, dan membuat love bite yang ampuh pada leher kawan ibunya itu selama beberapa ketika.

    “Janda anak empat depan Zel ni memang nafsu kuat, kan.. Kenapa la Uncle Samad, Uncle Gopal, ngan Uncle Wong ceraikan Auntie Liza ni.. Kenyang lelaki lain dapat main dengan janda diorang ni..”, bisik Nazel dan mencium-cium pipi janda itu.

    “Uhh.. Zel kena la puaskan Auntie kalau macam tu..”, balas Aliza dengan perlahan sambil terketar-ketar menahan gentelan jari anak kawannya dan tekanan zakar anak muda itu.

    Nazel mencium leher kawan ibunya dan melucutkan coli yang dipakai wanita itu. Anak muda itu kemudian memusingkan tubuh kawan ibunya agar janda itu berdiri menghadapnya.

    “Tak dapat la nak janji kalau nak cakap konpem dapat puaskan Auntie Liza. Buat malu je kalau nanti masuk angin je lebih. Tapi Zel boleh try kalau Auntie Liza nak”, tutur Nazel sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas punggung kawan ibunya yang hanya berseluar dalam.

    “Elehh. Merendah diri la tu, ye?”, usik Aliza yang mendongak dan mencubit pipi anak anak muda itu.

    “Bukan la, Auntie Liza. Ni namanya sedar diri. Mesti Zel kena kerja keras kalau nak puaskan janda yang kat depan mata ni. Tak nak la pulak cakap besar je. Auntie Liza pun bukannya calang-calang perempuan. Dah la expert, banyak pengalaman lagi. Teruk Zel nanti bila janda anak empat ni keluar semua skill dia”, usik Nazel dan menggeselkan hidungnya pada hidung kawan ibunya itu.

    “Nakalnya la Zel ni. Boleh pulak cakap Auntie macam tu? Auntie tak kisah kalau anak Hasnah ni nak try Auntie. Zel nak ke kat Auntie? Hurm?”, ujar Aliza yang masih mendongak sambil tangan kanannya mencubit pipi Nazel dengan lembut dan tangan kirinya memegang dada anak kawannya itu.

    Anak muda itu tidak menjawab dan terus mencium bibir kawan ibunya. Selepas bahagian bibir, Nazel beranjak kepada mencium-cium dan menjilat leher wanita itu. Janda itu memeluk anak kawannya dan mendesah kecil menikmati hala tuju permainan rangsangan anak muda itu.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    Lidah Nazel perlahan-lahan mula menjilat puting buah dada kawan ibunya. Aliza ghairah melihat anak muda itu yang membongkok mengerjakan buah dadanya dengan perlahan. Tangan kanan wanita itu mengusap-usap belakang leher Nazel sementara tangan kirinya tidak henti-henti meramas zakar anak kawannya itu. Lidah Nazel yang masih menjilat perlahan mula meneroka segenap penjuru buah dada janda itu dengan khusyuk.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza perlahan.

    Selepas beberapa ketika, lidah anak muda itu kembali kepada puting buah dada kawan ibunya. Kedua-dua buah dada wanita itu mula digenggam dengan erat dengan kedua-dua belah tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel kemudian menjilat rakus puting buah dada janda itu. Aliza kenikmatan menikmati asakan lidah anak kawannya yang menggentel puting buah dadanya dan memeluk erat anak muda itu.

    “Uhh.. Uhh..”, desah wanita itu sambil mengusap rambut Nazel.

    Anak muda itu berterusan menjilat kedua-dua puting buah dada kawan ibunya secara bergilir-gilir. Janda itu mendesah-desah enak kerana gentelan lidah Nazel yang pantas dan jitu mengerjakan kedua-dua puting buah dadanya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Zel.. Uhh..”, desah Aliza sambil memaut dan meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Anak muda itu kemudian menukar rentaknya dengan menghisap buah dada kawan ibunya sambil meramas-ramas punggung wanita itu yang hanya berseluar dalam dengan rakus.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh.. Hisap tetek Auntie lagi, sayang..”, desah janda itu lagi dan mengucup dahi anak kawannya serta meramas rambut anak muda itu.

    Nazel semakin rakus menghisap buah dada kawan ibunya. Anak muda itu ligat membaham kedua-dua buah dada Aliza bergilir-gilir. Wanita itu mendesah-desah dengan enak menikmati permainan mulut anak kawannya pada buah dadanya.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh..”, janda itu mendesah lagi.

    Permainan mulut Nazel kemudian berhenti sambil anak muda itu menegakkan badannya dan mencium bibir kawan ibunya. Aliza saling memeluk erat anak kawannya dan berbalas ciuman dengan penuh nafsu.

    “Pandai anak Hasnah ni hisap tetek Auntie..”, luah wanita itu sambil mendongak memandang Nazel dan tangannya melurut-lurut zakar keras anak muda itu yang mencanak tegang.

    “Siapa boleh tahan dengan Auntie Liza ni? Semua lelaki pun nak sental body janda anak empat ni cukup-cukup kalau dapat. Zel sama je”, ujar anak muda itu dan menjilat leher kawan ibunya.

    “Auntie suka..”, tutur janda itu perlahan sambil mendongak dan sebelah lagi tangannya mengusap-usap belakang badan anak kawannya.

    Nazel tersenyum dan mengucup bibir Aliza serta meramas punggung kawan ibunya itu yang hanya berseluar dalam. Pinggang wanita itu kemudian dirangkul erat sambil anak muda itu membongkok menuju ke bahagian buah dada kawan ibunya. Mulut Nazel kemudian membaham perlahan buah dada wanita itu dan mengemam seketika.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Anak muda itu kemudian terus menyonyot padu buah dada kawan ibunya. Janda itu mendesah-desah dengan tidak keruan menikmati keampuhan nyonyotan anak kawannya itu pada buah dadanya.

    “Ohh.. Ohh..”, desah Aliza.

    Nazel khusyuk menyonyot buah dada kawan ibunya dengan mata yang terpejam. Wanita itu memaut erat tengkuk anak kawannya dan semakin karam dengan nyonyotan jitu anak muda yang sedang menerjah buah dadanya.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Nyonyotan Nazel kini beranjak pula kepada sebelah lagi buah dada janda itu. Aliza dilanda kenikmatan kerana asakan nyonyotan anak muda itu yang bernafsu menjamah buah dadanya.

    “Nyonyot tetek Auntie kuat-kuat, sayang.. Uhh.. Uhh..”, rengek wanita itu sambil menarik-narik kepala anak kawannya agar semakin rapat ke buah dadanya.

    Nazel kemudian menggenggam sisi kedua-dua buah dada kawan ibunya dan rakus menyonyot buah dada janda itu bertalu-talu secara bergilir-gilir.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Ahh.. Ahh.. Sedap, Zel..”, desah Aliza dengan tubuh yang terketar-ketar sambil berselang-seli terdongak dan menunduk sementara tengkuk anak kawannya dipaut erat.

    Selepas beberapa minit, anak muda itu menegakkan badan dan memeluk erat tubuh kawan ibunya dan mencium bibir wanita itu. Zakar Nazel tidak henti-henti dirocoh janda itu sambil bibir pasangan itu saling bertaut dan ciuman demi ciuman singgah di antara mereka berdua.

    “Horny betul Zel kat Auntie ye.. Ni yang buat Auntie makin suka kat anak Hasnah ni..”, luah Aliza sambil mendongak dan menggenggam zakar anak kawannya dan memimpin Nazel ke kerusi meja makan dengan zakar anak muda itu yang masih di dalam genggaman tangannya.

    Wanita itu kemudian duduk di atas kerusi meja makan dan mendongak memandang anak kawannya sambil tangan kanannya melurut perlahan zakar anak muda itu.

    “Zel suka Auntie tak?”, goda janda itu dan menjilat perlahan zakar Nazel.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Suka, Auntie Liza.. Zel suka Auntie Liza..”, balas anak muda itu yang menunduk dan menikmati jilatan kawan ibunya pada zakarnya.

    Wanita itu tersenyum miang sambil mendongak memandang anak kawannya. Janda itu kemudian menghisap zakar Nazel dengan perlahan.

    (Flop. Flop. Flop. Flop. Flop. Flop.)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut Aliza.

    Hisapan wanita itu terus meneroka zakar anak kawannya dan berhenti pada buah zakar anak muda itu. Janda itu kemudian merocoh-rocoh zakar Nazel sambil mendongak dan mengetap bibir.

    “Anak Hasnah ni nak main dengan janda tak..”, goda Aliza lagi.

    “Nak, Auntie Liza.. Zel nak main janda anak empat ni.. Huu..”, keluh anak muda itu yang kesedapan zakarnya dirocoh kawan ibunya.

    Wanita itu melepaskan rocohan tangannya pada zakar anak kawannya dan mengangkangkan kakinya menghadap anak muda itu.

    “Sini, Zel.. Jilat pantat Auntie dulu..”, gamit janda itu sambil tangan kanannya meraba farajnya sendiri yang masih berseluar dalam dan tangan kirinya meramas buah zakar Nazel.

    Anak muda itu duduk berteleku di atas lantai dapur sambil menghadap kerusi meja makan yang sedang diduduki Aliza. Ibu jari kanan Nazel menggentel-gentel faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Wanita itu tidak keruan tatkala lidah anak kawannya mula menjilat perlahan menyusuri kawasan farajnya yang masih berseluar dalam.

    “Tanggalkan panties Auntie..”, pinta janda itu perlahan sambil meramas rambut Nazel.

    Anak muda itu mencapai kedua-dua sisi seluar dalam Aliza dan kemudian melucutkan seluar dalam yang dipakai kawan ibunya itu dengan perlahan-lahan. Wanita itu meluruskan, merapatkan, dan melunjurkan kedua-dua kakinya ke atas sambil anak kawannya menanggalkan seluar dalamnya sambil perlahan-lahan bangun sehingga ke hujung kaki. Nazel tidak henti-henti mencium-cium segenap inci kaki janda itu di sepanjang pelucutan seluar dalam kawan ibunya sehinggalah Aliza hanya bertelanjang bulat sahaja tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

    “Kat kaki Auntie pun anak Hasnah ni horny jugak? Fetish la Zel ni..”, usik wanita itu yang mendongak dan masih duduk di atas kerusi meja makan sambil kedua-dua kakinya melunjur dan melurus ke atas sementara tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya.

    Nazel kemudian mengangkangkan kaki janda itu dan mencium-cium kedua-dua tapak kaki kawan ibunya dengan rakus. Aliza khusyuk melihat anak kawannya yang berahi kepada sepasang kakinya. Lidah anak muda itu kemudian mula menjilat tapak kaki wanita itu dan perlahan-lahan menuju ke bawah sambil meneroka kawasan betis, peha, dan akhirnya menuju ke kawasan faraj kawan ibunya itu. Nazel kini kembali duduk berteleku menghadap janda itu yang hanya bertelanjang bulat dan sedang duduk di atas kerusi meja makan sambil mengangkang.

    “Jilat pantat Auntie sekarang, sayang..”, rayu Aliza dengan kedua-dua tangannya memaut kedua-dua belakang lututnya sambil kedua-dua kakinya dijarakkan.

    Bibir anak muda itu mula menjengah permukaan faraj kawan ibunya. Kedua-dua tangan Nazel memaut kedua-dua tangan wanita itu yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya sendiri dalam keadaan mengangkang di atas kerusi meja makan. Anak muda itu kemudian mencium-cium faraj janda itu di samping menggesel-geselkan hidungnya.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza.

    Selepas beberapa ketika, lidah Nazel mula mengasak faraj kawan ibunya dengan perlahan.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Horny Auntie tengok anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ess.. Uhh..”, desah wanita itu lagi sambil menikmati rentak jilatan lidah anak kawannya.

    Nazel semakin khusyuk menjilat faraj janda itu. Setiap inci dan ruang faraj Aliza dijilat dengan penuh asyik oleh anak muda itu. Wanita itu terketar-ketar kerana

    kenikmatan dek permainan lidah anak kawannya.

    “Uhh.. Uhh.. Ess..”, desah janda itu di atas kerusi meja makan.

    Nazel kemudian menyudahkan khidmat lidahnya dan mengusap-usap faraj kawan ibunya. Pandangan anak muda itu mendongak memandang Aliza yang mengetap bibir.

    “Auntie nak lagi, Zel.. Jilat pantat Auntie lagi..”, luah wanita itu yang menunduk dengan wajah yang masih menginginkan farajnya diteroka lagi.

    Nazel tersenyum kecil dan memaut kedua-dua belakang peha janda itu dengan kedua-tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Lidah anak muda itu kembali mengerjakan faraj Aliza dengan tempo yang berbeza dari sebelumnya. Asakan deras jilatan Nazel pada faraj kawan ibunya begitu menusuk syahwat wanita itu yang kini tidak dapat lagi mengekalkan pautan tangannya.

    “Ahh.. Ahh.. Zel..”, desah janda itu sambil meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Jilatan anak muda itu semakin deras menerjah faraj Aliza. Nazel begitu khusyuk memastikan lidahnya bertalu-talu menjamah ruang faraj kawan ibunya. Wanita itu terketar-ketar menerima tujahan lidah anak muda itu yang berterusan mengerjakan farajnya seperti lidah kucing ketika meminum air. Janda itu meramas-ramas rambut anak kawannya dengan rakus sambil menunduk ke bahagian farajnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Lagi, Zel.. Ohh.. Ohh.. Auntie suka anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ahh.. Zel suka jilat pantat janda kan..Uhh.. Uhh..”, rengek Aliza yang terdongak dan menunduk sambil bernafsu melihat anak kawannya yang berhempas-pulas menjilat farajnya bertalu-talu.

    Nazel meluruskan lidah dan memegunkan kepalanya seketika. Anak muda itu kemudian menukar rentak permainan oralnya dengan menjolok-jolok faraj kawan ibunya menggunakan lidah. Pergerakan kepala dan lidah Nazel pada faraj wanita itu berulang-ulang dan statik pada tempo yang sama.

    (Plurp! Plurp! Plurp! Plurp! Plurp!)

    “Zel.. Uhh.. Uhh..”, desah janda itu yang kemudian menganga kecil sambil memaut tengkuk anak kawannya.

    Jolokan lidah anak muda itu pada faraj Aliza sangat konsisten pada tempo dan kedalaman yang dicapai. Wanita itu terketar hebat tiap-tiap kali lidah anak kawannya menyucuk ke dalam rongga farajnya. Ketika Nazel menyudahkan fasa rangsangan oralnya, lidah anak muda itu menjolok faraj kawan ibunya dengan sedalam-dalamnya dan memegun seketika. Janda itu terketar-ketar dengan lebih hebat tatkala anak kawannya menggeleng-gelengkan kepala sehingga lidah anak muda itu dikeluarkan dengan sepenuhnya dari faraj Aliza.

    “Best betul la gomol burit Auntie Liza.. Zel nak korek pantat janda ni jap..”, tutur Nazel perlahan yang mendongak memandang kawan ibunya dan menjolok faraj wanita itu dengan laju menggunakan jari hantu tangan kanannya sambil tangan kirinya mengusap-usap peha kanan janda itu yang kini berada di dalam posisi duduk kebiasaan di atas kerusi meja makan itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    Aliza dilanda kenikmatan yang memuncak dek henjutan jari anak muda itu pada farajnya. Tangan kanan wanita itu memaut erat pergelangan tangan kiri Nazel yang mengusap peha kanannya sementara tangan kiri janda itu memaut erat bahu kanan anak kawannya itu.

    “Uhh! Uhh! Zel.. Ahh!”, erang Aliza sambil terdongak-dongak dengan kaki yang menjingkit-jingkit dan terketar-ketar.

    Anak muda itu makin menghenjut laju faraj kawan ibunya dengan menggunakan jari hantu tangan kanannya. Wanita itu tidak henti-henti mengerang di atas kerusi meja makan kerana asakan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya bertalu-talu.

    “Seksinya Auntie Liza mengerang.. Ni yang buat lagi syok korek burit janda ni laju-laju.. Auntie Liza suka tak pantat kena korek? Hurm? Hurm?!”, ujar Nazel sementara jari hantu kanannya berterusan menjolok faraj kawan ibunya dengan kederasan maksimum sambil tangan kirinya menggenggam erat buah dada janda itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza dengan kuat sambil kedua-dua tangannya memeluk erat belakang tengkuk anak kawannya dan wajah wanita itu menunduk ke bawah dengan mata yang terpejam rapat dan dahi yang berkerut bersama mulut yang menganga.

    Tubuh janda itu semakin kerap terketar-ketar bersama kaki yang terjingkit-jingkit. Keampuhan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya cukup menikmatkan Aliza walau pun terpaksa menanggung asakan berahi yang menghempas-hempas dalam keadaan duduk di kerusi meja makan. Wanita itu yang masih memaut belakang tengkuk Nazel kemudian menggagahkan diri menundukkan kepala dan mendekatkan wajahnya kepada wajah anak kawannya itu walau pun farajnya sedang diasak bertalu-talu.

    “Zel suka dera Auntie kan.. Ahh.. Ahh.. Teruk Auntie kena dera dengan anak Hasnah ni.. Uhh.. Uhh..”, rengek janda itu perlahan namun tidak mampu menyembunyikan desahannya sementara tubuhnya terketar-ketar dan kakinya terjingkit-jingkit dalam keadaan duduk.

    Nazel mencium-cium pipi kawan ibunya dan semakin mengerjakan faraj wanita itu dengan rakus menggunakan jari hantu kanannya.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Zel! Zel!”, raung Aliza dengan lebih kuat dan kemudian membuat love bite yang sangat padu pada leher muda itu.

    Tidak berapa lama kemudian, janda itu memeluk Nazel dengan sangat erat sambil kakinya yang terketar-ketar dan mengepit-ngepit tangan anak kawannya itu yang berada di bahagian farajnya. Tubuh Aliza mengejang sambil tertonggek walaupun dalam keadaan duduk di atas kerusi meja makan.

    (Chush. Chush.)

    “Auntie keluar, Zel.. Auntie dah keluar..”, bisik wanita itu perlahan sambil tercungap-cungap dan mengucup pipi anak kawannya.

    “Ye, Auntie Liza. Zel rasa. Teruk jugak ye bila janda pancut. Banyak pulak janda anak empat ni keluar air. Kesian Auntie Liza, kan?”, usik Nazel dan mengucup leher janda itu.

    “Zel jahat!”, tutur Aliza dan mencubit belakang lengan kiri anak muda itu.

    Nazel tergelak kecil dan perlahan-lahan mengeluarkan jari hantu kanannya dari faraj kawan ibunya itu. Anak muda itu kemudian menjilat sedikit jari hantu kanannya sambil memandang wanita itu yang menegakkan tubuh dalam keadaan duduk di kerusi meja makan itu.

    “Erk. Rasa payau pun ada. Lantak la. Payau pun payau la. Telan je la air Auntie Liza ni”, getus Nazel di dalam hati dan menelan baki air janda itu yang ada di jari hantu kanannya.

    Aliza tergelak kecil melihat tindakan anak kawannya.

    “Macam mana, Zel? Sedap tak rasa air janda anak empat ni? Best ye telan air janda?”, usik wanita itu sambil menunduk dan mengusap-usap rambut anak muda itu dengan penuh kasih sayang.

    “Boleh la. Sedap jugak air Auntie Liza”, jawab Nazel.

    Janda itu tersenyum kecil dan mencubit pipi anak kawannya. Nazel kemudian menyumbat jari hantu kanannya ke dalam mulut kawan ibunya. Aliza kemudian menghisap dan menyonyot jari anak muda itu dengan bernafsu.

    “Seksi la bibir tebal Auntie Liza ni hisap ngan nyonyot jari Zel”, tutur Nazel.

    Hisapan dan nyonyotan wanita itu berhenti apabila anak kawannya mengeluarkan jarinya.

    “Auntie Liza suka tak rasa air sendiri?”, usik anak muda itu.

    “Auntie dah biasa la, sayang”, balas janda itu pula dan kemudian mengucup dahi Nazel.

    “Alaa”, jawab anak muda itu dengan spontan kerana usikannya yang tidak menjadi.

    Nazel kemudian berdiri di hadapan kawan ibunya yang masih duduk di kerusi meja makan. Anak muda itu mendongakkan wajah Aliza dengan tangan kiri sambil tangan kanannya membelai zakarnya sendiri. Wanita itu yang memahami keinginan Nazel kemudian mengetap bibir sambil mendongak dan tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Janda itu terus menghisap zakar anak kawannya dengan deras dan penuh bernafsu.

    “Huu! Huu! Terbaek betul Auntie Liza hisap konek.. Mantap giler rasa janda blowjob.. Huu!”, keluh Nazel sambil menyisir rambut kawan ibunya.

    Wanita itu semakin rakus menghisap zakar anak kawannya. Anak muda itu pula mengeluh-ngeluh menikmati asakan mulut kawan ibunya. Nazel sangat berahi melihat bibir tebal janda itu yang membaham zakarnya. Aliza kemudian menyudahkan permainan mulutnya dan mengemam pangkal zakar anak muda itu. Wanita itu mengeluarkan zakar Nazel dan menggenggam pangkal zakar anak kawannya itu yang mencanak keras dan tegang dengan maksimum dengan tangan kanannya.

    “Zel geram sangat kat Auntie Liza ni”, ujar anak muda itu sambil duduk berteleku di hadapan kawan ibunya yang sedang duduk di kerusi meja makan dan mengangkangkan kembali kedua-dua kaki janda itu.

    Honeymoon dengan isteri orang dihotel

    "Eh! Pakcik bila Nuria?” Tergaman aku sekejap. Awek mana lak yng tegur aku ni. Tengah asyik minum teh tarik. mcm ni punya sibuk pekan kl, punya ramai manusia, boleh terserempak dngan anak saudara aku. “Nuria, kau buat apa kat kl ni? Kan hari Sabtu lepas kau baru nikah dngan si Daru. Penat-penat ni Nuria kena teh tarik dngan roti canai sekeping. Pakcik lepas hantar Haidir naik bas balik ke sekolahnya di Seremban. Hari ni dia ponteng. Baru sampai dari Penang malam tadi. Letih sangat nampaknya. Pakcik suruh dia ke sekolah hari Selasa esok. Hari ini baru nak balik ke asrama. Kalau kena denda, dia tanggunglah sendiri”, kata aku bercerita panjang kat anak saudara aku ni.

    “Nuria kl honeymoon la pakcik. Baru Nuria semalam gak dngan kereta. Abang Daru sejak dari malam tadi tak tidoq kat hotel. Pi mana tak tau. Bila call dia kata dah nak balik. Dah sampai petang ni tak nampak muka lagi. Jangan-jangan dia pi jumpa marka lama dia. aku pernah jumpa awek tu. mcm pompuan gatai. Dia punya layan lelaki mcm orang gian. ” anak saudara aku pula bercerita mcm orang lepas geram.

    “Eh, tak payah nak cerita hal tu banyak-banyak kat kedai ni. Malu kat orang. Sabar sikit, nanti si Daru tu baliklah kot. ini pun dah pukul 6 petang. Hang tinggal mana? ” , aku bertanya sambil mententeramkan keadaan anak saudara aku yng mula naik angin tu.

    Adnan, atau Daru sebenarnya anak saudara belah bini aku dan si Nuria tu. diaorg berdua baru saja kawin minggu lepas. dia ni sebenarnya dah menjanda lebih 3 tahun, umur sekitar 22 tahun, beranak satu.

    Lepas sekolah dulu, gatal tah camana kawin dngan pakwe idamannya konon. Lepas beranak, laki terus hilang tah ke mana. Dia dah report kat pejabat Kadi dan dah lamapun bebas dan sekarang ni dahpun kawin dngan anak saudara aku.

    “kitorang lepak kat Hotel , sebelah kedai ni. Hotel tu mcm tak dak orang Nuria saja. Harga mahai sangat kot. Pakcik dah nak balik ke? Ada bawak jeruk sikit nak bagi kat makcik. Ingatkan balik lepas honeymoon ni nak singgah kat Cheras, nak jumpa makcik jap. Tapi dah pakcik ada ni, pakcik bawa balik dulu jeruk tu. Kalau ada masa nanti Nuria singgah dngan Abang Daru.” “Kau pergi ambil jeruk tu bawak sini.” arah aku pada Nuria.

    “Ala, pakcik Nuria ambil kat biliklah. Nuria malaslah nak pi balik ni. Ni dah petang Nuria nak naik mandi dah. Nuria pi dulu. Nanti habis minum pakcik Nuria. Jangan lama sangat. Nuria tak kunci pintu. Bila sampai nanti pakcik masuk saja terus. Jeruk tu Nuria letak atas katil. Pakcik ambil ajelah kalau tak sempat jumpa.” , Nuria terus meninggalkan aku dngan teh tarik kegemaranku.

    Setelah habis minum dan membayar duit teh tarik, aku berjalan ke Hotel. Terus menaiki tangga ke bilik. Kedengaran orang sedang mandi. Berdebar hati bila nak masuk bilik Nuria. Nanti kalau kena cekup tak pasal-pasal pulak.

    Aku tunggu di luar bilik dan berfikir. Antara masuk ke bilik dngan tidak. Akhirnya aku mengetuk pintu dan terus masuk ke bilik. Kebetulan masa aku masuk bilik, Nanipun keluar dari bilik mandi.

    Kitorang sama-sama terkejut. aku berdiri betul-betul di hadapan bilik mandi. Oleh kerana terkejut Nuria menolak aku jatuh. Semasa terjatuh aku tertarik pula tuala mandi yng dipakai olehnya. Kini Nuria berdiri di hadapan aku tanpa seurat benangpun.

    Dia cuba menutup apa yng termampu dngan kedua tangannya. Sambil berbaring aku menatapi tubuh muda berbogel di hadapanku. Tubuh putih gebu, dngan kaki lurus cantik bagi seorang perempuan dngan ketinggian 5 kaki 6 inci.

    Buah dadanya segar dan comel, tegang seperti kuih pau yng baru dimasak. Saiznya tak terlalu besar atau terlalu kecil. Saiz roti burger dngan puting kecil cokelat kehitaman. Malang sekali aku tidak dapat melihat dngan jelas baranga nikmat di bawah telapak tangannya – lembah nikmat indahnya.

    Cuma yng nampak hanyalah bulu-bulu halus di kawasan ari- arinya. “Sorry. Sorry. Pakcik tak sengaja. Pakcik baru saja nak masuk, nak ambil jeruk dari atas katil tu. Pastu terus nak balik, tak elok pulak rasanya pakcik tunggu kat sini. Nanti kalau terserempak dngan si Daru dah tentu jadi cerita sensasi. yng hang tolak pakcik mcm nampak hantu kenapa? ” aku terus bangun dan menghulur tuala kepada Nuria.

    Berderau darah aku bila tercium bau wangian yng dugunakan oleh Nuria. Kalau nak diikutkan hati masa itu juga aku cium dan menjilat setiap bahagian tubuhnya. Rasa ghairah aku mula naik.

    Nafsu mula menguasai fikiranku, sedikit demi sedikit. Tubuh munggil ini mungkin menjadi pencuci mulut selepas roti canai dan teh tarik tadi. “Sorrylah pakcik”, balas Nuria dngan rasa malu. “aku ingat siapa tadi. Tiba- tiba ada lembaga depan aku, aku terus tolak, takut dia buat apa-apa kat Nuria. Hmm, tentang abang Daru pakcik tak payah risau. aku dah call masa naik tadi. Dia kata ada bisnes talk sikit. Sekarang dia ada kat Melaka. Ada mesyuarat katanya. Besok baru balik. Entah-entah dok menjilat pompuan gatai tu.” , Nuria membalas dngan penuh rasa geram dan hampa.

    “Pakcik tau tak, sejak kawin hari Sabtu lepas sampai laa ni, abang Daru tak buat apapun kat aku. aku ni isteri dia. Sebelum kawin dulu dia punya rayu, tak siapa boleh lawan. aku hampir-hampir bagi barang aku kat dia. Nasib baiklah masa tu aku datang bulan. Kalau tak, dah tentu kitorang bersetubuh sebelum nikah lagi. aku ingat lepas kawin boleh mesra lagi dan lepas gian. Sampai sekarang ni dia sentuh sayapun dak”.

    Air mata mula mengalir di pipi Nuria. Gaya critanya penuh dngan kesal dan rayuan. aku merapatkan tubuh kepadanya. aku urut bahunya perlahan-lahan dah terus memeluknya. Batang konek ku dah mula keras di dalam jeans yng aku pakai.

    Nuria membalas pelukanku. Pelukan kitorang semakin erat. Tanganku mula meraba-raba dibelakangnya yng hanya ditutupi oleh tuala mandi. aku mencium tengkuknya, telinga, dahi, pipi, kepala dan akhirnya bibir kitorang bertaut.

    Nuria membalas ciumanku dngan penuh rasa ghairah. Nafsu jandanya mula bebas di dalam bilik. aku terus merangkulnya dan mendongakkan kepalanya. Nuria merenung mataku tanpa sebarang kata, tapi aku faham dia sebenarnya kesunyian.

    Satu renungan yng penuh dngan harapan. Maklumlah sudah hampir tiga tahun tak merasa batang konek di dalam pantat nya yng sedang gersang. Bibir kitorang bertemu lagi. Dia melepaskan tuala yng dipakainya dan memimpin tanganku ke katil.

    Tiada sebarang kata- kata yng keluar dari mulut kitorang berdua. Hanya tindakan dan perbuatan yng kitorang sama-sama faham. Nuria duduk di tepi katil. aku berdiri di hadapannya. Nuria membuka tali pinggang dan seluar bersama seluar dalamku dilurutkan ke lantai.

    Batang konek ku yng sederhana besarnya terus mendongak mencari lubang untuk diredakan. Nuria terus memegang batang konek ku yng sedang mengeras. Denyutan jantungku terasa dan terlihat pada batang konek ku yng berdenyut-denyut.

    Nuria mula menjilat kepala pelir ku. Nyilu kurasakan, tapi enaknya tak dapat aku ceritakan bila Nuria mula menghisap batang konek ku. Mulutnya yng comel terus-menerus menghisap keluar masuk ke mulutnya – seolah-olah untuk mengeringkan air yng mengalir dari batang konekku.

    Aku terus membuka t- shirt yng kupakai. aku tercium bau jantanku – hamis baunya. Namun bau itulah yng membuatkan nafsu Nuria terus menggelodak. Kedua tanganku mula meramas buah dada Nuria.

    Keras. Segar. Putingnya kini keras seperti getah pemadam di hujung pensel. Nuria berhenti dari menghisap batang konek ku. Dia membiarkan buah dada nya kuramas. “Hm, pakcik. sedapnya. Ahh. nikmatnya! Sedapnya pakcik. Sedapnya. aku nak rasa batang konek pakcik. aku dah tak tahan ni. Ooh. ” rengekan Nuria kedengaran.

    Suara itu membuatkan aku terus berasa ghairah. aku menolak Nuria ke tengah katil. Kedua kakinya aku angkat dan kutolak setinggi-tingginya. Bau vagina nya bercampur dngan wangian dan sabun yng dipakai ketika mandi tadi.

    Bau yng membuatkan nafsu membuak-buak. Maka terpampanglah lembah keramat seorang janda muda di hadapan mataku. Bulunya dijaga rapi menghias tundun dan vagina nya yng tembam. Biji clit nya yng tegang, kemerah-merahan tersembul keluar dari celah bibir pantatnya.

    Bibir pantatnya berkilat, berkilau dek cahaya lampur bilik – tembam dipenuhi dngan darah dari nafsunya yng memuncak. Lendir mengalir dari celah-celah bibir pantat nya, meleleh terus ke lubang bontot dan membasahi cadar.

    Lubang bontot nya terkemut-kemut menahan gian dan menanti sebarang tindakan dariku. Pandangan yng teramat indah bagiku. Namun aku tidak terus memacak batang konek ku pada pantat yng begitu rela menanti.

    Aku mulai menjilat tundun dan vagina nya. Biji clit nya menjadi sasaran utamaku. aku hisap dngan bersungguh hati. Jilatanku yng berulang kali pada clit Nuria membuatkan dia hilang ingatan, meronta-ronta berkali-kali, kemudian kejang.

    “Aargh! pakcik. oh, oh, oh. Pakcik! Pakcik! Lagi. argh” aku tahu Nuria sudah mencapai klimaks yng pertama. Lendir putih mengalir dari lubang vagina nya. Perlahan-lahan aku menyapu lendir yng mengalir dngan jari hantu tangan kiriku.

    Aku menyapu lendir yng mengalir ke seluruh vagina Nuria sambi jariku bermain-main dngan clit nya yng keras. Jariku mula memainkan peranan. aku menguak bibir pantatnya. Ternyata lendir yng mengalir memudahkan jariku masuk ke lubang pantatnya.

    Nuria tersentak bila dua jariku bergerak-gerak di dalam lubang pantat nya yng kini begitu licin sekali. aku menggerakkan jari keluar masuk lubang pantat Nuria, dan mencari g- spotnya. aku menggunakan kepakaranku dngan jariku menyelinap di setiap ruang di dalam pantat Nuria.

    Hampir 2 minit kemudian Nuria kejang lagi. Tanganku bergerak semakin laju mengerjakan lubang pantat nya. Nuria kesedapan, meluahkan segala tenaganya melalui lubang pantat nya. “Umph! Argh! Ooh! Pakcik! Ah. hm. ” Air yng mengalir keluar begitu banyak sekali, hingga terpercik di pipi dan badanku.

    Kain cadar yng menjadi lapik kitorang basah lagi dngan air mani Nuria. aku membiarkan Nuria reda sendiri sambil merenung mukanya. Nuria merenungku dngan senyuman, wajahnya manis, tapi nampak masih belum puas.

    Kini aku berada di atas Nuria. Kukucup bibirnya. Kuhisap sepuas hati. Lidahku menjilat bibir dan kubiarkan dihisap oleh Nuria. aku terus menjilat ke merata tempat. Dahinya, pipi, telinga, tengkuk, leher hingga ke buah dadanya.

    Putingnya yang tegang, keras aku hisap seperti budak menyonyot botol susu. Dari kiri ke kanan, kanan ke kiri berulang kali. Nuria kegelian, nafasnya memuncak kuat semula. Jelas ghairahnya datang lagi.

    Dia memeluk kepalaku rapat ke dadanya. Kulihat dia terketar-ketar lagi. Walau hanya bermain dan menghisap putingnya bertubi- tubi kali Nuria klimaks lagi. aku tidak tahu berapa banyak lendir yng mengalir.

    Tanganku mula meraba vaginanya semula. Lubang pantat nya kumain- mainkan dngan jariku sambil aku menjilat segenap bahagian badannya dari buah dada nya, ke ketiaknya, keperut, pusat, tundun dan ari-arinya hingga akhirnya aku menjilat biji clit nya yng menegang semula.

    Bibir vagina nya kurenggangkan untuk lidahku menjilat lubang pantat Nuria sedalam- dalamnya. Hampir tiga minit aku menjilat lubang pantat Nuria. Dia menggelupur lagi. “Pakcik! Ah. hm! ah! oh! oh! oh! Sedapnya. ” Dia mengepit kepalaku dngan pahanya.

    Spermanya berdas-das menyembur keluar membasahi lubang pantat nya dan menyiram mulut dan mukaku. aku terus menjilat lubang pantat nya. Terketar-ketar Nuria menahan gelinya. Semburannya kubiarkan mengalir dipipiku. Sambil menjilat bibir aku berbaring dan membiarkan Nuria berada di atasku.

    Kitorang mengambil posisi 69 pula. Nuria mengulum dan menghisap batang konek ku semaunya. Celup-celap batang konek ku keluar masuk mulutnya kecil molek. Hangat kurasakan mulut Nuria yng semakin liar menghisap dan menjilar batang konek ku.

    Air liurnya ditelan seperti orang dahaga selepas bermain bola sepak. Nafasnya tercungap- cungap mcm orang kelemasan. aku masih menatap permandangan indah di hadapanku. vagina janda muda yng terkemut-kemut menunggu masa untuk kucerobohi.

    Lendir mengalir, meleleh ke peha Nuria yng putih gebu. Lubang bontot nya bersih, juga mengemut-ngemut seolah-oleh menjemput aku datang kepadanya. aku mengangkat kepala dan merangkul dubur Nuria. Sepantas kilat lidahku menjilat lubang pantat Nuria semula.

    Nuria mendesah kesedapan. Ah. hm. Batang konek ku masih di dalam mulutnya. aku menjilat lagi. Nuria menggeliat kesedapan. Entah mcm mana aku terus menjilat lubang bontot Nuria. Terkemut-kemut Nuria kegelian.

    Aku terus meneroka lubang dara itu dngan ghairah sekali. Nuria terketar lagi. Jariku mula bermain-main dan menyucuk lubang bontot nya. Nuria merelakan perbuatanku. Jariku mula keluar masuk lubang bontot Nuria.

    Nuria semakin membiarkan. Lubang bontot nya semakin menerima jolokan jariku. Sambil jariku bermain-main lubang bontot Nuria, lidahku menjilat bibir pantat nya. Biji clit nya aku gigit perlahan, diikuti dngan jilatan dan kuhisap lagi.

    Sekuatnya. aku ulang beberapa kali – sepuasnya. Selang beberapa minit Nuria menjerit kuat, “Pakcik! Argh! Argh! Ah! Ah! Ah! Hish. ” Entah berapa kali janda muda ni klimaks akupun dah tak perasan lagi.

    Namun setiap kali dia klimaks aku menjadi bangga dapat memberikan janda muda ini kepuasan. Nuria berpusing pula menghadap aku. Dia memegang batang konek ku dan menghalakan kepalanya ke pintu pantat nya.

    Perlahan-lahan batang konek ku masuk ke dalam lubang pantat Nuria. Dia mengemut kuat batang konek ku seolah memerahnya untuk mengeluarkan susu. aku membiarkannya seketika dan membiarkan Nuria berbuat apa saja yng dia suka.

    Nuria mula turun naik, pantat nya ketat setiap kali dia menghenjut dan mengemut. Memang janda muda ini menggunakan setiap pengalaman yng entah dari mana datangnya. Batang konek ku begitu merasakan nikmat seks yng sebenarnya.

    Aku bertambah ghairah melihat Nuria turun naik di atasku. buah dada nya terbuai ke atas dan ke bawah. Tangannya memegang erat bahuku. Nuria menghenjut bagai kuda berlari di padang.

    Semakin lama, semakin laju. Kemutannya semakin kuat. Lubang pantat nya semakin licin, menerima dngan relanya kehadiran batang konek ku. Tiba-tiba Nuria memelukku. Bibir kitorang bertaut lagi. Pelukannya semakin kuat.

    Dia melepaskan bibirku dan mendesis lagi. ah! argh. uh uh uh uh uh ah ah umh argh. Pakcik! Pakcik! Pakcik! ah. Nuria klimaks lagi. Dia kaku di atas badanku.

    Matanya terpejam rapat. Nafas tercungap-cungap menahan kepenatan. Badannya tergigil-gigil seperti orang kesejukan. pantat nya terkemut-kemut menahan air mani yng menyembut keluar. Panas batang konek ku dek air mani dan lendir yng keluar seolah tiada hentinya.

    Aku menghenjut Nuria perlahan-lahan dari bawah. Licin lendir dan air mani Nuria begitu memberansangkan aku. aku menghenjut lagi. Badan Nuria kejang menahan kegelian akibat batang konek ku keluar masuk.

    Batang konek ku semakin kembang di dalam pantat nya. aku rasa inilah penghujungnya persetubuhan aku dngan Nuria. Tapi aku berubah niat. aku berhenti seketika. aku ingin sangat merasakan batang konek ini masuk mengoyakkan lubang bontot Nuria.

    Aku mengarahkan Nuria menonggeng di tepi katil, manakala aku berdiri di belakangnya. Batang konek ku yng tegang aku halakan ke lubang pantat Nuria dan menanam batang konek ku sedalam-dalamnya.

    Batang konek ku keluar masuk pantat Nuria dan Nuria mengerang kesedapan. aku bilang henjutanku sebanyak 40 kali dan aku berhenti. aku teruskan lagi dngan bilangan yng lebih kecil tapi lebih pantas, hingga ke bilangan 10.

    Aku berhenti. aku mencabut batang konek ku dari lubang pantat Nuria. aku raba dan lebarkan lubang bontot Nuria. Perlahan-lahan jariku masuk ke dalam lubang tersebut. Nuria memandangku, tersenyum merelakan apa yng akan aku lakukan.

    Dngan perlahan-lahan juga aku menghalakan kepala konek ku ke lubang bontot Nuria. Lendir yng mengalir dari lubang pantat nya telah melicinkan bontot nya. aku menekan perlahan-lahan. Nuria mengeluh. aku kurang pasti keluhan itu kerana sakit atau sedap.

    Yng aku pasti ialah kepala konek ku telahpun berada di dalam lubang bontot Nuria. aku tolak lagi perlahan-lahan. “Ah. pakcik, sakit! Lubang pantat lah pakcik. Nuria tak pernah buat camni, ” rayu Nuria.

    “Nantilah. Kita cuba dulu. Nuria puas! Pakcik dah puaskan Nuria. Bagilah pakcik puas pulak kat lubang Nuria yng ini. Lubang pantat Nuria memang sedap. Ketat. Tembam. Pak dah rasa. Dah jilat. Dah korek. Nuria pandai kemut, tak mcm makcik. Nuria bagilah lubang yng ni pulak. ye”, aku merayu.

    Sambil merayu batang konek ku aku tolak lagi lebih jauh ke dalam lubang bontot Nuria hingga ke pangkal. Nuria menonggeng dngan rela hati. aku biarkan Nuria beralih sedikit supaya selesa.

    Lubang bontot nya memang first class. Hebat. Panas dan padat. Ketat. Kemutan bontot nya tak dapat nak di critakan hebatnya. Sambil bediri, perlahan-lahan aku tarik dan tolak sepuas hati.

    Terasa kehebatan kemutan lubang bontot Nuria. Lebih hebat dari otot lubang pantat nya. Nuria mula dapat menyesuaikan lubang bontot nya menerima tujahan batang konek ku, dan merelakan batang konek ku keluar masuk.

    Henjutanku semakin lama, semakin laju. Nikmat lubang bontot Nuria tidak tergambar lazatnya. Nuria mula merasakan nikmat lubang bontot nya dihentak bertubi-tubi oleh batang konek ku. Henjutanku semakin laju. Nuria menjerit kecil keenakan.

    Kitorang sama-sama bertarung. Setiap tujahanku disambut oleh Nuria dngan kemutan. Agak lama juga kitorang bertarung dalam keadaan doggy ini. aku tahu Nuria juga merasakan nikmat hentakan batang konek ku ke dalam lubang bontot nya.

    fckville

    Akibat Suami Sibuk Kerja

    Diriku seorang surirumahtangga berumur 27 tahun dan telah mendirikan rumahtangga selama 5 tahun serta di kurniakan 2 orang anak perempuan. Suamiku bekerja di sebuah syarikat swasta dan seorang yang amat mempercayaiku.

    Sebagai surirumahtangga saya banyak menghabiskan masa dirumah menguruskan keperluan anak2 dan suami. Peristiwa ini bermula apabila pada suatu hari aku menerima SMS dari seseorang yang tidak ku kenali. SMS tersebut pada asalnya tersilap hantar dan aku secara tidak sengaja menerima dan membacanya. Ianya datang dari seorang lelaki yang mungkin ingin menghantar SMS tersebut untuk isterinya juga.

    Pada awalnya ku tidak melayani SMS tersebut tetapi ianya sering termasuk ke no tel bimbitku pemberian dari suami. Lama kelamaan SMS tersebut semakin mengganggu tugasan harianku dirumah, kerana setiap kali telifon bimbitku berbunyi lalu aku berlari mendapatkannya kerana sangkaku ianya dari suami ku yang tercinta.

    Pada suatu hari sedang ku memasak untuk hidangan tengahari telifon bimbitku berbunyi menandakan ada message yang masuk. Tetapi apabila aku membaca message tersebut ianya datang dari lelaki yang tidak ku kenali itu. Berang dan dengan rasa keciwa kerana sangkaku ianya dari suamiku lantas aku terus membuat panggilan ke no tersebut. Di hujung talian aku mendengar suara seorang lelaki meyambutnya. Tanpa berfikir panjang aku terus memarahi lelaki tersebut kerana selalu tersilap hantar SMS ke no telifon bimbitku. Setelah puas memarahi lelaki tersebut aku terus memutuskan talian dan meyambung kembali kerja2 ku di dapur.

    Selama beberapa hari telifon bimbitku tidak terganggu dengan SMS sesat dari lelaki itu tetapi jauh di sudut hatiku merasa bersalah dan ingin meminta maaf di atas kekasaranku berkata kepada lelaki tersebut. Aku terus menghubungi no itu semula dan sperti yang ku sangka ianya di sambut oleh suara lelaki yang sama. Aku memohon maaf kepadanya. Sejak dari itu kami mukla berkawan dan berhubungan melalui SMS. Namanya Eddie dan bekerja di sebuah pejabat di Kuala Lumpur.

    Sering kesunyian di rumah lantaran dari kesibukan suamiku bekerja aku tersa ingin berbual dengan seseorang, maka Eddie menjadi tempat untuk aku memecahkan kesunyian ku di rumah semasa ketiadaan suami. Eddie pandai berjenaka dan ada2 saja cerita yang menjadi topic perbualan kami seharian melalui SMS. Lama kelamaan cerita kami berkisar mengenai seks. Sebagai seorang wanita yang telah berkahwin ku anggap topik2 itu hanya perkara biasa dan Eddie juga telah beristeri, mana mungkin kami akan berjumpa. Ku balas setiap SMSnya. Lama kelamaan kurasakan kelainan bertandang jauh di sudut hati kewanitaanku. Mesage2 Eddie yang berbaur seks mula merangsang nafsuku dan suamilah tempat ku melepaska segala keterangsangan ku. Sehingga apabila aku di setubuhi suami dalam fikiranku membayangkan aku di setubuhi oleh Eddie. Kata2nya benar2 menikam jauh di sudut naluri kewanitaanku.

    Fikiran ku kini mula membayangkan cara2 dan teknik persetubuhan yang sering ku bualkan bersama Eddie. Eddie pernah menceritakan pada ku bentuk zakarnya. Katanya zakarnya panjang dan isterinya selalu cemburu jika mereka berjauhan. Aku mulai suka berbual berkenaan topic seks bersama Eddie. Dia mula membayangkan bentuk tubuh ku dari saiz bra yang aku pakai sehinggalah ukuran badan ku semuanya tiada rahsia lagi.Eddie meminta gambarku dan aku mengirimkannya melalui mms, dan Eddie membalasnya dengan mengirimkan gambar bentuk zakarnya kepada ku. Ianya amat merangsangkan nafsuku dan aku teringin merasainya tetapi fikiranku masih waras, aku isteri orang.

    Selama setahun berkawan dengan Eddie sedikitpun suamiku tidak mengetahuinya kerana aku pandai menyembunyikan semuanya. Suamiku tidak mengsyaki apa2 tetapi dia menegur kelainan seks yang di berikan. Dia mengatakan aku semakin basah..dan basah..mana tidaknya saban hari aku bermesage dengan Eddie membincangkan topic seks sehingga aku basah..dan Eddie pula sengaja mengusikku.

    Aku ingin bertemu dengan lelaki ini, bukan untuk melakukan persetubuhan tetapi ingin bersua muka. Selama 3 bulan kami merancang untuk bertemu dan akhirnya pada suatu hari peluang yang ku cari terbuka luas. Suamiku pulang awal dan kesempatan itu aku gunakan untuk membohongi suamiku kononnya pada malam itu aku ingin bertemu dengan seorang kawan perempuan yang ingin mengajarku membuat jualan langsung. Suamiku mempercayai kata2ku dan mengizinkan aku keluar.

    Pada malam itu aku berbaju kurung sutera lembut, bertudung biru dan mengenakan sedikit solekan dimukaku. Ianya amat menyerlahkan kecantikan ku dan keayuan wajahku terpapar di cermin solek. sedikit perfume ku semburkan ke badanku. Kulitku putih dan gebu dan buah dadaku Nampak menonjol dengan berbaju kurung sutera lembut itu. Setelah mencium tangan suamiku dan meminta izin keluar aku terus mempercepatkan langkahku menuju ke hujung sudut perumahan tempat tinggalku. Bimbang jika terlihat oleh jiran2 aku terlebih dahulu telah berpesan pada Eddie agar menantiku di hujung simpang perumahan dan di tempat agak gelap sedikit.

    Inilah pertama kali dalam hidupku bergelar isteri aku keluar tanpa di temani oleh suami. Dari jauh aku dapat melihat sebuah kereta proton Gen2 memakir di tepi jalan dan dada ku mula berdebar untuk bertemu dengan seorang lelaki yang selama ini ku kenali melalui SMS. Apabila aku telah hamper ke kereta itu lelaki itu meyapaku.

    “hai..awak Niza? Saya Eddie”. Aku tergamam tetapi sempat megukir senyum manis untuknya.

    “Jom lah naik cepat nanti kita lambat pula” katanya kepadaku. Tanpa banyak soal aku terus melabuhkan punggungku kedalam keretanya.

    “Kita nak kemana ni Niza” soal Eddie kepadaku.“

    Entahlah, pergi saje mana2 pun sebab Niza tak arif lah pasal jalan2 ni” pantas ku jawab soalan Eddie itu dan kereta terus meluncur laju membawa kami ke destinasi yang tidak dirancang lagi.

    “Emm..niza, apakata kita kita pergi makan di tanjung lokasinya di klang. Disana makanan seafoodnya sedap dan berdekatan dengan laut” Eddie mecadangkan dan aku mengangguk tanda setuju.

    Semasa didalam perjalanan disana Eddie petah berkata2 dan membuatkan aku tersenyum. Tiba2 tangan Eddie memegang tanganku sambil ia memandu. Aku membiarkan sahaja perlakuaan Eddie kerana kurasa seperti ada sesuatu mengalir di dalam jiwaku. Pertama kali ku di sentuh lelaki lain membuatkan aku kaku.

    “Apa kata kita bersembang2 dalam kereta sebelum kita pergi makan? Nanti I parking disana.” kata Eddie dan aku melihat di memakir keretanya mengadad kearah laut dan ditempat yang agak cahayanya pudar disinari cahaya lampu jalan.

    Disitu Eddie mula membisikan kata2 romantisnya kepadaku sambil tangannya menggenggam erah jari jemariku. Sambil itu Eddie telah mencium pipiku yang gebu. Aku tergamam.

    “Tak baik kan kita begini. Niza ni isteri orang dan abg Eddie suami orang”, kataku cuba memperingatkan kepadanya status diriku dan dirinya. Tetapi Eddie meyambut kata2ku dengan ciuman di bibirku. Pada mulanya aku menolak tetapi aku tidak berdaya menangkis ciuman ghairah darinya. Aku mula membalas ciuman itu dan lidah kami mula mengulum antara satu sama lain. Jari jemari Eddie mula meramas buah dadaku dan aku mula terangsang.

    Eddie mula menanggalkan kain tudungku dan menjilat dileherku. Aku merasa kegelian yang amat mengairahkan.

    “Abggg..dahlah kan niza ni isteri orang” rayuku. Eddie tidak menjawab kata2ku tetapi ia bertindak semakin berani dengan menyelak keatas baju kurungku dan mula menghisap kedua2 putting buah dadaku.

    “besarnya tetek niza ni” katanya seketika sambil tangan kanannya mula mencari kemaluanku. Aku dapat rasakan jari jemari kasarnya meramas kemaluanku dan salah satu dari jarinya mula menekan masuk ke lubang farajku. Aku merasa kegelian yang tidak dapat ku ucapkan dan farajku mula berair.

    “Abgg..janganlaaa..niza..” suara ku mula tersekat2 lantaran dari gelodak nafsuku yang semakin membara. Aku lupa aku isteri orang dan suamiku menantiku dengan penuh kepercayaan di rumah. Eddie mula menanggalkan seluar dalam ku dan menghanyutkan aku lagi apabila ia mula menjilat kemaluanku yang telah mula banyak berair. Aku sendiri telah menyelak kain yang ku pakai ke atas dan membiarkan Eddie menjilat farajku semahunya. Kaki ku mula mengangkang luas tanda aku rela Eddie mensetubuhiku.

    “arrghh..” rintihku apabila kurasa Eddie menghisap biji kelentitku.

    “Emmm..sedapnya bang.Niza nakkkk…” Aku mula inginkan persetubuhan berlaku. Lantas Eddie membuka zip seluarnya dan mengeluarkan batang zakarnya yang mengeras.

    image

    “panjangnya batang abag niiii..” Eddie hanya tersenyum dan memaut leherku lalu di senbamkam mulut ku ke batang zakarnya.Aku mula menghisap batang zakarnya. Inilah pertama kali seumur hidupku aku dapat melihat dan menghisap batang zakar lelaki selain dari suamiku. Zakarnya panjang dan keras, sungguh berlainan dari batang zakar suamiku yang pendek sekitar 3 inci sahaja. Aku mula menjilat seperti aiskrim batang Eddie, aku mengulumnya dan hamper aku tercekik kerana batangnya panjang menjolok anak tekak ku.

    “emmm..emmm.emm” mulutku tada perkataan kerana penug tersumbat dengan batang zakarnya. sambil itu Eddie meramas buah dadaku yang telah tertanggal branya.

    “Suami Niza tak panjang ker?” Tiba2 Eddie bertanya kepada aku yang sedang seronok menghisap zakarnya yang panjang hampir lapan inci itu.

    Aku melepaskan zakar Eddie dari mulutku dan menatap wajah Eddie sambil menggelengkan kepala, menafikan bahawa zakar suamiku adalah seperti yang dimiliki oleh Eddie.

    “Tiga inci sajaaaaa….” Balas aku kehampaan sambil mengenggam zakar Eddie sambil melurutnya .

    image

    “Besarnya tetek niza..Hisaplah Niza..batang abg ni..hisaplah sayang” kata2 Eddie jelas ku dengar.Kain ke telah terselak meyerlahkan pehaku yang gebu.

    Tiba2 Eddie keluar dari kereta dan menarik ku keluar dari tempat duduk ku. Aku mengikutinya menuju kesebuah pohon rending tidak jauh dari tempat keretanya berada. Disitu Eddie telah memintaku menonggeng. Aku menuruti kehendaknya tanpa kata2. Dia menyelak kain ku dari belakang dan disitu..aku merasa amat nikmat sekali apabila batang zakar Eddie menerjah masuk ke lubang faraj ku dari belakang. Pertama kali farajku menerima batang zakar lelaki lain. Pertama kali aku di setubuhi lelaki lain.

    “Arrrgghh..abg..jangannn…arrrgghh..sedapnya abgggg…abggg..” aku hanyut dengan kenikmatan batang zakar lelaki ini yang panjang dan keras. Terasa ianya menusuk sampai kedalam..sampai ke klimaksku.

    “nizaaa..nizaaa..sedapnya lubang niza..ahhhh…ahhh” suara Eddie ku dengar perlahan.

    “abggg..niza…” tidak mampu ku teruskan kata2 ku kerana terlalu nikmat ku rasakan tusukan padu dan tersa batang nya menjalar jauh kedalam farajku.

    “Nizaaa..Im coming syg..arrgghhh..niza..oohhh saying”. Eddie memancutkan airmaninya kedalam farajku serentak dengan klimaks yang telah ku capai.

    Dia mencabut batangnya dari kemaluanku. Aku terduduk kesedapan dan keletihan. Eddie sempat menjilat duburku selepas ia mencabut batangnya. Ngilu ku rasa kerana batangnya panjang. Kami sama2 puas. Kami beririgan menuju ke kereta semula. Di dalam kereta aku memakai semula bra yang telah Eddie tanggalkan, aku menyarung semula seluar dalam ku dan mengenakan tudung ku kembali. Aku dapat rasakan air mani Eddie meleleh keluar dari celah kemaluanku dan membasahi seluar dalamku. Eddie terus menghidupkan enjin keretanya dan meluncur perlahan Keluar dari lorong tempat kami memberi dan menerima tadi. Dia hanya diam.

    “abg kenapa abg buat semua ni..kan niza isteri orang bang..” dia hanya diam. Kami tidak jadi ketempat makan kerana aku ingin cepat pulang. Baru ku teringat anak2 dan suami dirumah. Jam di dashboard menunjukan pukul 01.30 pagi. Dari pukul 10 tadi aku telah meninggalkan rumah tentu suamiku bimbang. Ku periksa telifon bimbitku dan ada 8 miss call dari suamiku. Oh tuhan mengapakah aku melakukan itu semua.kataku didalam hati, aku mula kesal. Kenikmatan yang kurasai tadi hilang apabila aku mula bimbang jika aku hamil benih dari lelaki ini.

    Sampai dirumah aku terus melemparkan pakaian ku kedalam bakul pakaian kotor. Aku terus ke bilik mandi dan menbersihkan tubuhku. Selepas itu aku mengenakan pakaian tidurku dan berbaring di sebelah suamiku. Aku mengusap rambut suamiku dan ia tersedar.

    “sayang dah balik?..emm..kenapa lewat sangat ni?“aku hanya mampu membisu. Suamiku pula ingin mensetubuhiku. Aku merelakannya. Semasa suamiku mensetubuhiku dia berbisik

    “Banyaknya air syang malam ni” Aku hanya diam kerana ku tahu itu adalah saki baki airmani dari Eddie tadi. Suamiku terus mensetubuhiku sampai ia memancutkan airmaninya kedalam faraj ku. Aku merasa tiada apa2 kerana batang dari Eddie tadi lebih mengasyikanku. Aku hanya memejamkan mata membayangkan aku di setubuhi oleh Eddie, malangnya tidak sama seperti yang aku nikmat kerana zakar suamiku tidak mencapai kedalaman yang pernah diteroka oleh zakar Eddie.

    zuluone6

    🔥🔥👍

    ceritapanas

    Kak Noor Suka Berzina

    Petang itu aku duduk termenung di sebuah bangku di Tasik Titiwangsa. Kerja pejabatku yang bertimbun membuat aku rungsing. Boss hanya memberi masa dua hari saja bagi menyelesaikan kerja yang menjadi tanggungjawabku. Seperti biasa bulan Januari, PA yang telah setahun bertugas denganku menghantar setimbun borang Laporan Penilaian Prestasi untuk aku nilai sebagai Pegawai Penilai Pertama. Untuk memberi markah kepada kakitangan inilah yang selalu memberi masalah kepadaku.

    “En. Azman jangan lupa. Boss nak borang ni dua hari lagi.” Terngiang pesanan PAku sebelum meninggalkan bilikku.

    Sambil aku termangu-mangu tiba-tiba terlintas seorang gadis di hadapanku. Dengan tracksuit biru dia berjalan pantas di hadapanku. Aku sempat melihat wajah ayu gadis tadi dan tiba-tiba saja peristiwa 13 tahun lalu terpampang di mindaku. Paras rupa gadis itu seiras dengan wajah Kak Noor.

    Sewaktu usiaku 15 tahun aku tinggal bersama keluargaku di sebuah perkampungan terpencil. Pak Hamid yang bertugas sebagai penghulu adalah orang terbilang dan dihormati oleh semua penduduk. Pak Hamid yang kaya raya mempunyai tanah yang amat luas. Ada kebun dan ada dusun. Sungguhpun kaya Pak Hamid tidak sombong. Dialah tempat orang kampung meminta pertolongan.

    Satu hari kampung kami didatangi oleh seorang lelaki separuh baya. Aku kira umurnya lewat lima puluhan. Dia meminta pertolongan Pak Hamid agar memberi tempat berteduh kepadanya. Lelaki yang dikenali sebagai Pak Abu itu kelihatan baik orangnya. Terkenal dengan sifat penolongnya maka Pak Hamid membenarkan Pak Abu tinggal di pondok di dalam dusun buah-buahannya. Memang menjadi kebiasaan orang kampung membina pondok kecil di dusun masing-masing. Tapi pondok Pak Hamid lebih besar daripada rumah keluargaku.

    Pak Abu diamanahkan menjaga kebun dan dusun Pak Hamid. Segala keperluan Pak Abu ditanggung Pak Hamid dan bila musim buah-buahan Pak Abu diberi saguhani secukupnya.

    Pak Abu rajin orangnya. Siang hari dia menjaga dusun Pak Hamid. Segala semak samun dibersihkannya dan pokok-pokok buah-buahan dibubuh baja. Pada malam hari Pak Abu secara sukarela menjadi siak di surau kampung kami. Orang kampung menyukai Pak Abu kerana dia ringan tulang dan rajin membantu orang kampung. Di mana ada kenduri kendara, di situ ada Pak Abu yang membantu tuan rumah mengurus majlis.

    Pak Hamid ada seorang anak perempuan yang biasa aku panggil Kak Noor. Nama sebenarnya ialah Puteri Noorhidayah Elyana. Kak Noor cantik orangnya dan berumur 18 tahun. Selepas habis SPM Kak Noor tak bekerja. Dia tinggal dikampung membantu keluarganya. Aku yang berumur 15 tahun waktu itu jatuh cinta kepada Kak Noor yang cantik. Biasalah cinta sebelah pihak, cinta monyet. Aku sentiasa memerhati gerak geri Kak Noor. Aku cemburu dan sakit hati bila Kak Noor berbual dengan lelaki lain.

    Tiap kesempatan aku akan ke rumah Kak Noor. Pura-pura berkawan dengan adik Kak Noor yang sebaya denganku padahal aku ingin berdekatan dengan Kak Noor. Pernah aku mencuri seluar dalam Kak Noor yang dijemur diampaian dan aku akan melancap sambil memegang seluar dalam Kak Noor dan membayangkan wajah cantik Kak Noor.

    Pada hari-hari tertentu aku melihat Kak Noor membawa makanan dan lauk ke rumah Pak Abu. Kadang-kadang aku menemani Kak Noor ke rumah Pak Abu yang agak jauh di tengah dusun. Pak Hamid dan isterinya menyukai Pak Abu yang baik dan rajin kerana itu bila mereka memasak maka selalulah di hantar ke pondok Pak Abu yang tinggal bersendirian itu. Biasanya Kak Noor memberi langsung kepada Pak Abu atau ditinggalkan di hadapan pondok kalau Pak Abu tiada di pondok.

    Petang itu aku sedang memancing di anak sungai tak jauh dari pondok Pak Abu. Dari jauh aku melihat kelibat Kak Noor sedang menjinjing mangkuk tingkat menuju ke rumah Pak Abu. Bila sampai di pondok Kak Noor memanggil Pak Abu. Dari jauh aku melihat Pak Abu yang hanya memakai kain pelikat tanpa baju membuka pintu. Kak Noor menapak anak tangga dan naik ke atas pondok. Pintu pondok tiba-tiba tertutup. Aku hanya memerhati dan selepas beberapa minit Kak Noor tidak juga keluar. Biasanya Kak Noor tak pernah masuk ke dalam pondok.

    Aku jadi penasaran. Perlahan-lahan aku bergerak mendekati pondok Pak Abu. Aku ingin melihat apa yang berlaku dalam pondok. Dengan langkah berhati-hati aku mendekati pondok berdinding papan itu dan mencari lubang yang boleh aku intip. Kebetulan ada bahagian papan yang telah reput dan terbentuk lubang kecil.

    Aku merapatkan mataku ke lubang dinding. Tersirap darahku bila melihat Pak Abu sedang merangkul tubuh genit Kak Noor di dalam pondok. Kak Noor pula membalas pelukan itu sambil Pak Abu meramas-ramas punggung Kak Noor yang selama ini menjadi idamanku. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Noor, bibir Pak Abu berlabuh pula di pipi dan leher gadis pujaanku.

    Dua makhluk berlainan jenis itu berpelukan erat. Lelaki separuh baya berkulit hitam tapi masih kekar sementara gadis sunti berkulit putih bersih dan cantik. Kak Noor mengeliat kegelian bila dilayan penuh pengalaman oleh Pak Abu. Kak Noor kelihatan membalas tindakan Pak Abu. Tangannya mula meraba kain pelikat yang dipakai Pak Abu. Diraba-raba paha Pak Abu mencari tongkat sakti Pak Abu.

    Kak Noor membuka gulungan kain pelikat yang membelit pinggang Pak Abu. Bila terurai Kak Noor melondehkan kain yang dipakai Pak Abu dan pantas memegang batang pelir Pak Abu. Terpaku aku melihat batang pelir Pak Abu sungguh besar dan panjang. Kepalanya bulat dan batangnya berurat-urat. Batang pelir Pak Abu sungguh hitam seperti batang keropok lekor. Pak Abu membiarkan Kak Noor mengocok-ngocok batang pelirnya.

    Pak Abu kemudian menyelak t-shirt Kak Noor lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Noor. Tetek Kak Noor yang putih bersih itu tidaklah besar sangat tapi bentuknya amat tegang. Di puncak gunung kembar itu terdapat puting sebesar kelingking warna merah muda. Pak Abu kelihatan geram dengan gunung kembar Kak Noor lalu diuli dan dipicit-picit lembut dan penuh mesra. Tangan kasarnya melekat erat di payudara gadis pujaanku.

    Tidak puas dengan itu, Pak Abu terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Noor silih berganti. Kak Noor mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Abu ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Abu menelan keseluruhan teteknya. Genggaman tangan Kak Noor pada batang pelir Pak Abu semakin erat dan Kak Noor semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Abu.

    Selepas beberapa ketika, Pak Abu berhenti menghisap tetek Kak Noor dan kembali mengucup bibir kekasihku itu. Kak Noor menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Abu dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Abu melepaskan kucupan dan dengan cekapnya menarik kain yang dipakai Kak Noor. Terburai kain batik Kak Noor dan tubuh indah Kak Noor yang menjadi idamanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Sungguh indah tubuh Kak Noor yang putih melepak dan bayangan hitam terlihat di celah pahanya. Bulu-bulu hitam yang jarang-jarang menghiasi taman rahsianya yang menjadi igauan aku selama ini.

    Bahagian inilah yang selalu aku bayangkan bila aku melancap. Aku membayangkan mencium tundun indah Kak Noor dan kelentit merahnya aku gigit mesra. Aroma burit Kak Noor aku sedut sepuas-puasnya. Lurah Kak Noor yang merekah merah aku jilat dan lubang sempitnya yang basah aku benamkan batang pelirku yang teramat keras. Semakin aku bayangkan Kak Noor makin laju pergerakan tanganku dan beberapa ketika kemudian terpancutlah maniku. Aku terduduk kepuasan.

    Pak Abu kembali merangkul Kak Noor. Kali ini dipeluk dari belakang. Pak Abu merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Noor yang tak berbungkus. Pak Abu mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Noor. Kak Noor mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Abu lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Abu melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya.

    Tangan Pak Abu kemudian turun ke pinggul Kak Noor. Pak Abu meramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggung Kak Noor semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Abu pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Noor itu. Daging punggung kenyal yang dua ketul itu menimbulkan rasa geram kepada Pak Abu. Pak Abu terus melutut dan merapatkan mukanya pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Noor. Layanan Pak Abu tersebut membuat Kak Noor seperti terbang di kayangan. Matanya terpejam dan kepalanya terdongak ke atas.

    Semakin lama Pak Abu menjilat kelangkang Kak Noor semakin membuatkan Kak Noor bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Abu dan terus menariknya supaya makin rapat sambil tubuhnya dilentikkan. Perlakuan Kak Noor itu menambahkan ghairah Pak Abu. Dia lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya kecelah lurah pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu menggeselkan kepala pelirnya berulang-ulang. Aksi Pak Abu pada celahan pantat Kak Noor membuatkan gadis yang menjadi pujaanku itu semakin kuat mengerang.

    Pak Abu memegang batang pelirnya dan kepala bulat diarah ke lurah Kak Noor mencari lubang yang berdenyut-denyut. Dengan terampil Pak Abu menyumbatkan batang pelirnya ke dalam lubang pantat Kak Noor. Batang pelir Pak Abu yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam ditelan belahan pantat Kak Noor. Kak Noor berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Abu mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Noor yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Abu keluar masuk dari belakang.

    Tiba-tiba tubuh Kak Noor mengejang dan menggigil. Kak Noor menarik tangan Pak Abu supaya memeluknya dari belakang. Pak Abu memberhentikan hayunan tetapi menekan rapat batang pelirnya supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Noor. Pak Abu sengaja menyeksa Kak Noor dengan merendam batang kerasnya berlama-lama. Suara rengekan dan erangan Kak Noor makin kuat.

    Beberapa ketika kemudian Pak Abu merangkul tubuh genit Kak Noor lalu membaringkan terlentang ke atas lantai beralas tikar mengkuang. Jaraknya hanya beberapa kaki saja dari tempatku mengintip. Bila Kak Noor membukakan pahanya aku tercium bau buritnya yang merah itu. Bau tersebut membuat batang pelirku yang telah keras sejak tadi menjadi lebih keras. Kalau boleh aku ingin menerkam dan menghidu lurah Kak Noor yang merekah basah. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu.

    Sambil melutut Pak Abu celapak ke celah kelangkang Kak Noor yang sudah terkangkang luas. Jelas di hadapanku batang pelir Pak Abu terhangguk-hangguk menunggu untuk menyelam dalam lurah sempit gadis sunti. Kemudian Pak Abu memasukan kembali batang pelirnya yang masih berlendiran kedalam lubang pantat Kak Noor yang sedia basah lalu terus menghayun keluar masuk.

    Agak lama juga Pak Abu menghenjut lubang pantat Kak Noor yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Abu itu. Henjutan Pak Abu semakin laju dan diselang selikan dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Noor menggigil dan mengejang. Dipeluknya tubuh Pak Abu rapat-rapat. Pak Abu mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Noor berkali-kali membuatkan Kak Noor bertambah kuat memeluk Pak Abu disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama juga tubuh Kak Noor mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

    Pak Abu belum mengalah. Batang pelirnya didayung makin laju keluar masuk lubang burit gadis remaja yang sedang berkembang. Lelaki tua tersebut amat berbangga dapat menikmati anak gadis tok penghulu yang muda belia. Kak Noor pula seronok dilayan Pak Abu yang banyak pengalaman. Beberapa ketika kemudian terlihat badan Pak Abu menggigil dan dihentak kuat lubang burit Kak Noor. Kak Noor menjerit dan matanya terbeliak. Benih-benih Pak Abu terpancut menyirami rahim Kak Noor yang tengah subur.

    Pak Abu terkulai lemas di sebelah Kak Noor yang juga terkulai layu. Dua tubuh hitam putih itu terbaring dengan mata terpejam menikmati kelazatan berhubungan kelamin.

    Selepas peristiwa itu aku sentiasa mencari peluang mengintip pasangan kekasih itu memadu asmara. Bila aku melihat Kak Noor membawa bekalan makanan ke pondok maka secara diam-diam aku mengekori Kak Noor. Dan peristiwa semalam berulang kembali. Aku hanya memerhati dan melancap batang pelirku hingga air maniku terpancut. Pak Abu dan Kak Noor menikmati bersama sementara aku menikmatinya bersendirian.

    Tiga bulan kemudian kampung kami gempar. Sudah dua hari Pak Abu tak datang ke surau. Beberapa penduduk berkunjung ke pondok Pak Abu dan dapati pondok tersebut kosong. Dua minggu selepas itu Pak Hamid telah mengadakan kenduri kahwin Kak Noor dengan seorang pemuda di kampung kami. Dari cakap-cakap orang pemuda tersebut telah mendapat habuan tujuh ribu ringgit kerana sudi mengahwini Kak Noor. Bisik-bisik orang mengatakan pemuda tersebut dibayar untuk menjadi pak sanggup. Enam bulan kemudian Pak Hamid mendapat seorang cucu lelaki dan wajah bayi tersebut mirip wajah Pak Abu. *********************************************** Sudah dua tahun Kak Noor dikahwinkan oleh Pak Hamid dengan seorang pemuda di kampung kami. Kak Noor dari awal memang tidak menyukai pemuda ini tapi dia terpaksa menurut arahan Pak Hamid bagi menutup malu. Sekarang anak lelakinya itu sudah pun berusia setahun lebih dan sudah pandai berjalan.

    Kak Noor sebenarnya tidak pernah disentuh oleh suaminya sejak malam pertama. Tidak tahu dimana silapnya. Masing-masing tidak mempunyai nafsu sungguhpun mereka tidur sekatil. Sebagai wanita muda berusia 20 tahun nafsu Kak Noor kekal membara tetapi bila bersama suaminya dia tidak pernah meminta agar nafsunya dipuasi.

    Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari itu Pak Lazim datang lagi. Dengan lori tiga tan lelaki berusia 45 tahun itu datang seorang diri. Dan seperti dijanjikan Kak Noor sudah berada di pondok kecil dalam dusun itu menanti Pak Lazim. Di tepi pondok berpuluh-puluh biji buah durian dilonggokkan di atas tanah.

    Pak Lazim menghentikan lorinya di tepi pondok durian. Dengan pantas dia mengangkat buah-buah tersebut ke dalam lorinya. Oleh kerana hari itu cuacanya panas maka Pak Lazim membuka baju yang dipakainya. Kak Noor yang duduk di muka pintu pondok memerhatikan sahaja kerja-kerja Pak Lazim.

    Akhirnya semua buah durian telah berpindah ke perut lori. Berpeluh-peluh tubuh Pak Lazim selepas bertungkus-lumus mengangkat buah-buah berduri tersebut. Kak Noor memerhatikan saja tubuh Pak Lazim yang kekar berotot itu dibasahi peluh. Tubuh hitam yang basah itu berkilat-kilat bila tekena cahaya matahari.

    Melihat tubuh kekar berotot-otot itu perasaan Kak Noor terhibau kembali peristiwa dua tahun lalu. Tubuh hitam seperti itulah yang memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Pak Lazim memerhati tingkah Kak Noor di pintu pondok. Pak Lazim yang berdiri di tanah berhampiran Kak Noor amat arif dengan perlakuan Kak Noor itu. Sebagai lelaki yang berpengalaman Pak Lazim faham tingkah laku wanita muda beranak satu itu. Ini peluang aku, fikir Pak Lazim. Kalau kena gayanya perempuan muda yang cantik ini akan jatuh ke tangannya. Pak Lazim tersenyum.

    “Noor, Noor mengantuk ke?” Pak Lazim pura-pura bertanya.

    “Aaapa Pak Lazim?” Kak Noor terkapa-kapa seperti baru bangun tidur.

    “Pak Lazim tanya, Noor mengantuk ke?”

    “Tak… Pak Lazim,” jawab Kak Noor tersipu-sipu. “Kalau Pak Lazim penat naiklah dulu ke pondok ni.”

    “Memang penat, banyak durian hari ni.”

    Kak Noor masuk ke dalam pondok dan diikuti oleh Pak Lazim. Pak Lazim pura-pura terjatuh dan badannya menghempap Kak Noor yang masih berdiri. Kedua makhluk tersebut terbaring ke lantai pondok. Pak Lazim pantas mengambil kesempatan memeluk dan mencium pipi Kak Noor.

    “Maaf Noor, Pak Lazim tersandung tadi.”

    “Tak apa, pondok ni memang gelap.”

    Kak Noor rasa seronok bila dipeluk oleh Pak Lazim. Sudah dua tahun dia tidak dipeluk oleh seorang lelaki. Ghairahnya mula mendidih. Malah dia relah kalau Pak Lazim memeluknya lebih lama. Bau keringat di badan Pak Lazim membangkitkan nafsunya.

    “Noor tak marah ke kalau Pak Lazim mencium Noor.”

    “Gatallah Pak Lazim.” Kak Noor menjawab sambil tersipu malu.

    Bagaikan mendapat lampu hijau Pak Lazim yang duduk berlunjur bersandar ke dinding pondok menarik Kak Noor dan merebahkan Kak Noor berbantalkan pahanya. Tangan Pak Lazim mula merayap-rayap ke dalam baju T yang dipakai Kak Noor. Tapak tangan berkulit kasar itu meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Kak Noor hanya memejamkan matanya sambil menikmati tindakan Pak Lazim itu.

    Tangan Pak Lazim mula merayap ke dalam baju T Kak Noor. Seperti selalu Kak Noor tidak memakai baju dalam. Rimas katanya. Pak Lazim tersenyum riang. Kerja tangannya menjadi mudah. Tompokan daging kenyal itu diurut-urut dan dipicit-picit. Kak Noor terpejam penuh nikmat. Selepas beberapa minit baju T telah ditanggalkan. Kak Noor membantu memudahkan kerja Pak Lazim. Tubuh indah putih gebu itu terdedah.

    Pak Lazim tersenyum riang. Kini tangannya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke celah kelengkang Kak Noor yang masih tertutup kain batik. Kain batik itupun kemudiannya terburai. Bukit kecil berbulu hitam jarang-jarang menjadi habuan mata tua Pak Lazim. Kini jari-jarinya bermain di lurah lembah Kak Noor membuatkan Kak Noor makin terangsang. Suhu ransangan makin meningkat bila tindakan di lurah madu berlaku serentak dengan ramasan-ramasan lembut di bukut kembar. Kak Noor mengeliat kesenangan.

    Pak Lazim berindak penuh pengalaman. Kini Kak Noor sudah hampir memenuhi hajat Pak Lazim kerana gelodak nafsunya bagaikan empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan limpahan aliran air yang deras. Begitulah rangsangan yang sedang Kak Noor hadapi dek permainan Pak Lazim yang begitu berdiplomasi. Kak Noor dibaringkan dengan cermat dan pipinya dicium mesra penuh nafsu. Pak Lazim mengunakan segala pengalaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu Kak Noor benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Lazim menepuk-nepuk penuh mesra sejalur lurah yang indah yang menjadi kegemaran pengembara seks.

    Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Pak Lazim akan menyeksa nafsu Kak Noor biar Kak Noor merayu-rayu padanya untuk tindakan penamat.

    “Pak Lazim, sedap. Lagi Pak Lazim.”

    Kak Noor menendang-nendang angin. Badannya bergetar bila Pak Lazim makin gencar meneroka lurah merkah dan daging kecil di sudut alur. Kelentit Kak Noor Pak Lazim sedut macam menyedut siput gulai lemak.

    Tangan Kak Noor menerawang. Badan dan paha Pak Lazim di raba-raba. Pak Lazim faham reaksi Kak Noor. Seluar panjang yang melekat di tubunya dilondeh. Batang hitam berurat bagaikan keropok lekor itu tegak bagai tiang bendera. Kak Noor dengan pantas menangkap batang besar dan dilurut-lurutnya. Ditarik rapat ke arahnya dan Pak Lazim menurut saja.

    Pak Lazim bergerak rapat ke badan Kak Noor. Pantas Kak Noor merentap keropok lekor itu dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Beberapa minit kemudian Pak Lazim dapat merasakan cairan mazinya mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    “Cepat Pak Lazim, saya tak tahan,” Kak Noor merengek meminta-minta. Pak Lazim tersenyum. Akan kulanyak kau sehabis-habisnya, fikir Pak Lazim. Sudah lama Pak Lazim tidak mengadakan hubungan seks sejak isterinya menopause.

    Pak Lazim memeluk tubuh comel Kak Noor. Sebagai salam permulaan Pak Lazim mengucup kedua bibir Kak Noor yang comel. Mereka bertukar kuluman dan hisapan lidah. Kepala bulat Pak Lazim mula menujah-nujah kearah alur lembah Kak Noor secara lembut dan perlahan. Kak Noor makin meluaskan kelangkangnya.

    Pak Lazim sengaja berlama-lama di lurah basah. Pak Lazim mahu Kak Noor sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nikmat diteruskan. Selepas menunggu lama akhirnya Kak Noor mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Lazim membajak lurahnya yang sudah lama banjir. Terkemut-kemut muara nikmat menunggu kepala bulat menyelaminya. Mata kuyu Kak Noor terpejam. Mulutnya terbuka sedikit. Nafasnya terengah-engah. Jantungnya berdegup kencang. Nafsunya minta dipuasi.

    “Boleh Pak Lazim teruskan?” bisik lelaki tua yang penuh pengalaman itu.

    “Masuklah Pak Lazim, saya dah tak tahan,” Kak Noor bersuara dengan nada benar-benar mengharap.

    “Terima kasih Noor. Pak Lazim akam memberi kepuasan.”

    Pak Lazim membetulkan kepala torpedonya. Ditekan kepala bulat itu sedikit demi sedikit. Kepala bulat mula tenggelam.

    “Pelan-pelan Pak Lazim. Butuh Pak Lazim besar.” Kak Noor berbisik sambil merangkul badan Pak Lazim.

    Pak Lazim berhenti seketika. Kepala torpedo masih di pintu gua. Ditekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Pak Lazim senyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir.

    Kak Noor menjerit nikmat. Badannya menggigil dan tindakannya mengendur. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor telah selesai pertarungannya. Pak Lazim meneruskan henjutannya walaupun Kak Noor telah menyerah. Pak Lazim tahu bahawa orang perempuan akan bangkit semula nafsunya bila terus diusik. Pak Lazim masih meneruskan pertarungan sudah hampir 30 minit. Berkali-kali Kak Noor menikmati kepuasan. Melihatkan Kak Noor sudah keletihan tidak bermaya, Pak Lazim melajukan tujahannya dan akhirnya Pak Lazim melepaskan satu ledakan padu dan menembakkan peluru airnya ke pangkal rahim Kak Noor. Berdas-das dilepaskan peluru nikmatnya. Badan Kak Noor dirangkul kemas. Kak Noor terkapar kepuasan.

    Kegersangan selama dua tahun telah diairi. Kak Noor puas bagaikan pengembara haus di padang pasir mendapat air minuman. Kak Noor merayu supaya Pak Lazim bertarung satu pusingan lagi sebelum pulang. Pak Lazim dengan rela hati memenuhi kehendak Kak Noor. Kedua makhluk berlainan jantina ini puas sepuasnya.

    Masih ada hari esok, bisik Pak Lazim di telinga Kak Noor. Kak Noor tersenyum manis menunggu matahari naik di ufuk timur esok hari…. **************************************************** Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari masih pagi, pukul sepuluh pagi. Kak Noor telah mengumpulkan durian yang luruh malam tadi. Durian tersebut dilonggok di tepi pondok. Kak Noor menunggu kedatangan Pak Lazim. Dia terkenang peristiwa minggu lalu, peristiwa yang membuat jiwanya benar-benar puas. Dan jasmaninya juga puas dilayan dengan baik oleh Pak Lazim. Bila membayangkan itu tiba-tiba saja ada cairan hangat mengalir keluar dari rongga kemaluan Kak Noor.

    Bila terkenang Pak Lazim, Kak Noor terbayang peristiwa dua tahun lalu ketika dia pertama kali mengenali nikmatnya seks. Tubuh kekar hitam berotot kepunyaan Pak Abu telah memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Pada mulanya terasa sakit tapi bertukar sedap kemudiannya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Adegan demi adegan terlintas di layar ingatan Kak Noor. Seperti terasa-rasa bila Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Nafsu Kak Noor rasa terseksa dilayan seperti itu oleh Pak Lazim.

    Kak Noor masih ingat bila dia hilang sabar ketika merentap keropok lekor kepunyaan Pak Lazim dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Kak Noor dapat merasai cairan mazi Pak Lazim mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    Kak Noor mengelus tundunnya. Terasa basah di celah kangkangnya. Jelas terbayang bila Pak Lazim menekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Kak Noor dapat melihat Pak Lazim tersenyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir. Akhirnya badan Kak Noor mengejang dan cairan kepuasan terpancut dari rongga buritnya.

    Kak Noor seperti tak sabar menunggu kedatangan Pak Lazim. Kak Noor tersenyum bila dia mendengar bunyi lori dan jelas terlihat lori berkepala merah itu bergerak menghampiri pondoknya. Lori kepala merah berhenti betul-betul di sisi pondok Kak Noor. Kak Noor tersenyum saja melihat lori tersebut tapi dia tiba-tiba terkaku dan kecewa bila yang turun dari lori tersebut bukan Pak Lazim tetapi seorang lelaki india. Angan-angan Kak Noor musnah. Lain yang diharap lain pula yang tiba.

    “Noor, Pak Lazim tak dapat datang. Dia suruh saya ganti,” lelaki india itu bersuara agak fasih.

    Kak Noor melihat lelaki india tersebut. Dari mana dia tahu nama aku, fikir Kak Noor. Mungkin Pak Lazim memberitahunya. Direnung dan diamati lelaki di hadapannya itu. Perawakannya agak kurus tinggi dan masih muda, mungkin dalam lingkungan usia 25 tahun. Biasalah seperti orang india kebanyakan, kulitnya agak gelap.

    “Kenapa Pak Lazim tak datang, dia sakit ke?” tanya Kak Noor.

    “Dia tak sakit, isterinya yang sakit. Dia bawa isterinya ke hospital,” jawab lelaki india tersebut.

    Tanpa disuruh lelaki india tersebut mula memuatkan durian yang telah terkumpul masuk ke dalam lorinya. Berpeluh-peluh badanya dan bajunya basah kuyup. Bila semua durian dimasukkan ke dalam lori lelaki india tersebut yang kemudiannya dikenali sebagai Kumar tercungap-cungap keletihan.

    “Penatnya, Noor boleh minta segelas air.” Minta Kumar sambil membuka bajunya yang basah.

    “Naiklah ke pondok, nanti saya ambil air,” jawab Noor sambil memandang badan Kumar yang dipenuhi bulu.

    Kumar naik ke pondok dan mengibas-ngibas badannya yang berpeluh. Kak Noor menyerah gelas air kepada Kumar dan sekali teguk seluruh isi gelas mengalir melalui kerongkongnya. Kak Noor memerhati saja dan dia tercium bau peluh Kumar sungguh keras. Bau peluh lelaki india tersebut merangsang ghairah Kak Noor.

    “Kumar, kamu dah kahwin?” tanya Kak Noor memulakan bicara.

    “Sudah, baru saja mendapat anak pertama. Sekarang isteri saya dalam pantang.”

    “Jadi kamupun sedang pantang lah?”

    “Mana ada orang lelaki pantang.”

    “Maksud saya kamu sekarang tengah puasalah.”

    “Puasa? Mana ada orang india puasa.” Jawab Kumar tulus.

    “Maksud saya puasa tak sentuh isteri.”

    “Kalau yang itu sudah tiga bulan puasa.”

    “Kamu tak mahu buka puasa?” tanya Kak Noor menggoda.

    “Dengan awak ke?” tanya Kumar menduga.

    “Yalah, siapa lagi.”

    Kumar merenung Kak Noor. Perempuan melyu ini masih muda dan cantik orangnya. Berkulit putih halus dan berbibir merah basah. Ini satu tawaran yang amat bagus, fikir Kumar. Sudah lama dia teringin merasai perempuan melayu. Sekarang di tengah dusun durian ini tak terduga datangnya. Pucuk dicita ulam mendatang, fikir Kumar lagi. Tak salah rasanya menerima tawaran ini.

    “Boleh saja, apa salahnya. Sudah lama saya tak bersama isteri.”

    Kak Noor membayangkan tentu lelaki ini akan bertindak ganas kerana lama tak bersama perempuan. Tindakan kasar dan ganas seorang lelaki amat digemari Kak Noor. Dijeling dan tersenyum kepad Kumar seperti memberi lampu hijau. Kumar mendekati Kak Noor dan badan perempuan cantik itu dirangkulnya. Kumar kemudian menjilat leher Kak Noor sambil tangannya mengusap punggung padat isteri muda yang tak pernah disentuh oleh suaminya. Kak Noor berasa geli-geli bila Kumar meramas lembut buah dadanya. Kemudian Kak Noor rasa tangan Kumar mengusap-ngusap cipap Kak Noor. Kak Noor rasa stim kata orang-orang muda. Cipap Kak Noor terasa basah. Lepas tu Kumar menyingkap kain batik Kak Noor sampai paras dada. Sebahagian aurat Kak Noor mula terdedah.

    Kumar memegang lembut kedua paha Kak Noor. Kumar kemudian menguak kedua paha tersebut hingga Kak Noor terkangkang. Kumar kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang Kak Noor. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Noor. Geli-geli bertambah liar. Kak Noor kangkang makin luas kerana keenakan dan Kumar nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Noor…Aduhhh syoknya. Kak Noor tak pernah rasa begitu enak. Kumar jilat cipap Kak Noor. Burit merah dengan bibir tebal itu membakar keinginan Kumar. Nafsunya bertambah hangat.

    Lepas tu Kumar bangun, Kak Noor rasa macam tak sudah. Kumar membuka seluar yang melekat di badannya. Tersembullah senjata Kumar. Besar betul dan panjang pula. Hitam legam macam kepunyaan Pak Abu dan Pak Lazim juga. Kak Noor rasa kepunyaan Kumar lebih panjang dari Pak Abu maupun Pak Lazim. Tapi yang sungguh jelas perbezaannya ialah butuh Kumar ada kulup. Lelaki india ini tak sunat rupanya, fikir Kak Noor. Tiba-tiba saja Kak Noor terasa ingin mencuba senjata yang tak bersunat pula.

    Kak Noor melihat senjata Kumar telah tegang terpacak dan kembang macam ular tedung. Kumar menyuakan senjatanya pada Kak Noor. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk keluar dari kulit kulup. Kak Noor pegang dan ramas-ramas batang hitam tersebut. Terasa berdenyut-denyut dalam gemgamannya. Dilurut-lurut dan dilancap-lancap batang kulup tersebut sehingga kepala hitam yang berkilat keluar masuk sarung kulupnya. Kak Noor bermain-main dengan kulit kulup dan menggulung-gulungnya macam memggulung ketayap di bulan puasa. Ketayap bulan puasa warna hijau muda kerana pewarna air daun pandan tapi yang ini ketayap hitam. Kak Noor tersenyum dengan tindakannya tersebut.

    Kumar pula seperti tak sabar ingin merasai kehangatan bibir dan mulut wanita muda tersebut. Dia lantas memegang kepala Kak Noor lalu menyuakan senjatanya ke dalam mulut Kak Noor. Kak Noor menjilat dan mengulum batang hitam kenyal tersebut. Kumar dapat merasai mulut Kak Noor sungguh suam. Kepala pelirnya yang terloceh itu terasa hangat. Kumar geli dan enak. Terasa sungguh nikmat bila wanita melayu bermulut comel sedang membelai batang hitamnya. Dari dulu lagi Kumar berangan-angan ingin merasai perempuan melayu. Dia sungguh bahagia bila angan-angannya menjadi kenyataan.

    Kumar tak mampu bertahan lebih lama. Kepala pelirnya yang sensitif itu teramat geli dan jika berlama-lama maninya pasti terpancut dalam mulut Kak Noor. Kumar tak mahu ini berlaku kerana dia ingin merasai burit perempuan melayu. Sehingga usia 25 tahun dia hanya merasai satu burit saja iaitu burit Rajakumari, bininya. Kumar mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Noor. Kumar merebahkan Kak Noor ke atas tikar mengkuang di dalam pondok tersebut. Dia menjilat-jilat dan meramas-ramas tubuh Kak Noor. Kak Noor balas merangkul badan Kumar. Kak Noor raba belakang badan Kumar. Kak Noor seronok sebab badan Kumar berbulu dan senjatanya besar.

    Kak Noor mula membayangkan kalaulah senjata ini masuk ke cipap Kak Noor, alangkah sedapnya. Kak Noor memegang senjata Kumar dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Noor dah lenjun rasanya. Kumar masih lagi meramas-ramas, menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Noor.

    Kumar kemudian memcelapak ke celah kangkang Kak Noor. Lepas tu Kak Noor rasa ada benda menusuk cipapnya. Sikit demi sikit senjata Kumar memasuki cipap Kak Noor. Kira-kira sebahagiannya masuk, Kumar berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Noor tak sabar menunggu senjata besar panjang itu menyelam sepenuhnya ke dalam rongga buritnya. Kak Noor memegang punggung Kumar dan ditarik ke bawah. Kumar terus menusuk cipap Kak Noor perlahan-lahan sehingga santak. Kumar berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Noor. Kak Noor paut punggung Kumar kuat-kuat. Kemudian Kumar menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang. Kak Noor macam orang mabuk, mabuk cinta. Kak Noor goyang-goyangkan punggung, diayak kiri kanan.

    Lepas tu Kumar keluarkan terus senjatanya dan bangun. Terkapai-kapai Kak Noor sebab belum puas. Kak Noor merayu supaya Kumar meneruskan. Kumar membalikkan badan Kak Noor. Kak Noor dah tertiarap di atas tikar. Kemudia Kumar meniarap atas belakang Kak Noor. Terasa senjata Kumar merayap-rayap kat punggung Kak Noor. Kedua-kedua tangan Kumar merasa-ramas buah dada Kak Noor dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel puting Kak Noor. Mulut Kumar pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Noor. Kak Noor rasa sungguh enak dan macam nak pitam rasanya.

    Lepas itu Kumar memegang punngung Kak Noor sambil menarik ke atas menyebabkan Kak Noor tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Kumar yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Noor dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Noor menyondolkan punggungnya ke belakang. Lepas tu Kumar menyorong tarik senjatanya sambil dia memegang punggung Kak Noor. Di selang-seli pulak dengan Kumar meramas-ramas buah dada Kak Noor. Adoii seronok dan nikmat betul. Kak Noor tak pernah rasa sebegini seronok. Batang berkulup yang besar panjang itu keluar masuk dengan lancar. Kumar dapat merasai lubang Kak Noor sungguh ketat.

    Kumar melajukan lagi sorong tariknya. Kumar mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Noor juga kemutkan buritnya dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Noor makin seronok. Kak Noor gorangkan punggung sambil mengemut. Lepas tu Kumar berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Noor telentang. Kumar ambil satu bantal di tepi dinding dan meletakkannya di bawah punggung Kak Noor. Kak Noor tengok senjata Kumar hitam berkilat dan kembang, keras macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Noor rasa bertuah kerana dapat merasai senjata berkulup lelaki india yang besar dan panjang.

    Kumar kembali menusuk cipap Kak Noor dan tanpa berlengah lagi menyorong tarik dengan lajunya…Dia mengerang keenakan. Kak Noor juga berpaut kuat pada punggung Kumar setiap kali Kumar tarik keluar senjatanya Kak Noor tarik punggung dia ke bawah. Kak Noor lonjakkan pulak punggung Kak Noor ke atas. Kak Noor kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya. Di luar hujan mula turun mencurah-curah. Kak Noor rasa selamat kerana tak akan ada orang yang datang. Kumar sorong tarik makin laju. Kak Noor juga dah tak tahan rasanya dan dia mula mengerang dan menjerit keenakan.

    Kak Noor makin kuat mengemut dan menggoyangkan punggung. Kak Noor rasa nak meletup. Tiba-tiba Kak Noor terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Noor pautkan ke pinggang Kumar, tangan pula Kak Noor pautkan pada bahu Kumar. Kak Noor tak sedar Kak Noor tergigit dada Kumar. Kak Noor tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit Kak Noor terasa meletup. Rupanya Kumar pun kejang jugak. Dia bercakap macam merapu bunyinya.

    “Aku dah tak tahan, pancut luar atau dalam?” Suara Kumar bergetar di telinga Kak Noor.

    “Pancut dalam, saya nak hamil anak kamu,” Kak Noor menjawab penuh nafsu.

    Belum habis jawapan Kak Noor, Kumar melepaskan berdas-das peluru air dari muncung pelirnya. Dalam cipap yang terasa panas Kumar memancutkan maninya yang juga panas. Kak Noor dapat merasai pangkal rahimnya disirami benih-benih india yang sudah lama berpuasa. Kak Noor menggigil kelazatan bila benih-benih Kumar yang hangat menyembur pangkal rahimnya. Terbeliak matanya bila sperma Kumar berlumba-lumba menerpa ke dalam rahim mencari ovum untuk dibuahi. Sungguh banyak mani Kumar memenuhi rahim wanita melayu tersebut. Kak Noor harap benih hindu itu akan tumbuh subur dalam rahimnya.

    Akhirnya kedua manusia tersebut terdampar keletihan di atas tikar. Kak Noor rasa betul-betul puas. Lebih nikmat dan lebih puas bila dia bersama Pak Lazim minggu lepas. Handal sekali Kumar ni. Kak Noor berterus terang dan memuji kehandalan Kumar. Kak Noor memberitahu Kumar dia ingin mengulanginya lagi. Dia ingin merasai butuh Kumar yang berkulup itu. Kak Noor mula membandingkan kehebatan Pak Abu dan Pak Lazim. Bagi Kak Noor butuh kulup lelaki india ini memang handal. Dia membayangkan bagaimana rasanya kulup benggali, cina dan mat saleh. Malah kalau boleh Kak Noor ingin merasai kulup negro.. Kak Noor bagaikan terasa-rasa batang besar keluar masuk lubang buritnya. Batang Pak Lazim yang berurat-urat dengan kepala besar seperti menggaru-garu dinding terowong nikmatnya. Batang Kumar yang hitam legam dan tak bersunat itupun gagah membenam lubang sempitnya. Bila terkenang batang-batang besar dan panjang kepunyaan Pak Lazim dan Kumar membuat lubang burit Kak Noor terkemut-kemut. Butuh melayu bersunat dan butuh hindu berkulup sama-sama hebat bagi Kak Noor.

    Kak Noor yang sedang menunggu di pondok durian seperti tak sabar menanti ketibaan lelaki-lelaki tersebut. Kak Noor tak kisah siapa saja yang datang. Pak Lazim boleh, Kumar pun boleh. Bagi Kak Noor dia amat mengharapkan batang besar dapat meredakan gatal dan miang di lubang buritnya. Kak Noor terlonjak riang bila mendengar bunyi lori mendekati pondok duriannya. Dari bayangan di cermin hadapan lori Kak Noor percaya yang datang kali ini adalah Pak Lazim. Lelaki separuh baya yang masih gagah dan amat berpengalaman. Kak Noor masih ingat dia mengerang sakan bila dia dibuli dan diacah-acah oleh Pak Lazim.

    “Pak Lazim, naiklah dulu.”

    Kak Noor memanggil Pak Lazim yang baru saja mematikan enjin lorinya di tepi pondok Kak Noor. Di tepi pondok Pak Lazim nampak ada longgokan durian. Dia berhasrat untuk memasukkan buah-buah tersebut ke dalam lorinya terlebih dulu tapi dia menangguhkan niatnya bila dia dipanggil Kak Noor. Pak Lazim berjalan pelan dan melangkah masuk ke pondok. Tiba-tiba satu kucupan hinggap di bibir Pak Lazim. Pak Lazim terkejut tetapi membiarkannya. Kak Noor ulangi lagi mencium bibir Pak Lazim sambil memeluk erat badan Pak Lazim. Tindakan drastik Kak Noor membuatkan Pak Lazim terkapai-kapai dan terhoyong-hoyong di lantai pondok.

    Pak Lazim dapat merasakan buah dada Kak Noor menghempap dadanya. Pejal rasanya. Badan Kak Noor menindih tubuh Pak Lazim. Pak Lazim dapat rasakan nafas Kak Noor yang panas di mukanya. Tundun pantat Kak Noor mengosok-gosok batangnya yang masih lembik di dalam seluar. Segala-galanya berlaku dengan pantas. Walaupun fikiranya ingin menolak Kak Noor dari atas badan, hatinya berkata sebaliknya, malah batangnya juga seolah-olah menarik tundun pantat tembam Kak Noor untuk terus melekat di situ. Ciuman bertalu di muka Pak Lazim membuatkan Pak Lazim lemas. Serangan lidah Kak Noor ke dalam mulut Pak Lazim menbangkitkan ghairahnya.

    “Eh Noor, kenapa ni?” Pak Lazim bertanya kehairanan dengan tindakan spontan Kak Noor itu.

    “Saya perlu ini Pak Lazim,” Kak Noor menjawab sambil meraba-raba batang kemaluan Pak Lazim.

    Kak Noor mengucup dan membelai dada Pak Lazim. Pak Lazim menggelinjang kegelian bila lidah Kak Noor mencuit dan menjalar di dadanya. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor sekarang sedang miang dan mengharap belaian seorang lelaki.

    Pak Lazim spontan mengucup jari Kak Noor. Batang Pak Lazim terangguk-angguk menyetujui tindakannya dan menahan gelora yang membakar tubuh. Pak Lazim kulum jari Kak Noor sambil Kak Noor berterusan mengulum puting kecil dan membelai dada Pak Lazim. Kak Noor tahu di situ kelemahan Pak Lazim. Pak Lazim tidak mampu lagi melawan rangsangan Kak Noor.

    Semakin lama, semakin ke bawah lidah Kak Noor turun bermain-main di pusat. Pak Lazim kegelian bercampur nikmat. Tangan Kak Noor merungkai tali pinggang dan seluar Pak Lazim dan menolak ke bawah dan mengelus lembut paha Pak Lazim. Pak Lazim memejamkan matanya. Pak Lazim biarkan. Pak Lazim tak peduli lagi. Pak Lazim dibuai kenikmatan bila tangan Kak Noor begitu mengasyikan membelai dan mengusap batangnya yang keras dan berdenyut-denyut itu. Terutamanya apabila Kak Noor menyentuh kepala cendawan yang mengembang itu.

    Baru kini Kak Noor dapat melihat dari dekat, batang 7 inci Pak Lazim yang besar, gemuk serta kepala batang macam cendawan. Kak Noor genggam dan mainkan dipipi dan dagunya. Kak Noor semakin yakin, Pak Lazim tidak akan menolak lagi. Kak Noor yakin kepala cendawan itu akan dapat menyirami kegersangan pantatnya. Kak Noor tahu dan yakin kerana tangan Pak Lazim turut menggapai dan turun ke buah dadanya.

    “Aaaahhh….Noor.” Satu keluhan panjang terbit dari mulut Pak Lazim sebaik sahaja lidah Kak Noor mencuit kepala batang Pak Lazim.

    Kak Noor dah ada pengalaman. Sejak dia pertama kali menjilat dan mengisap batang butuh berkulup kepunyaan Kumar maka dia jadi gian untuk mengulum batang lelaki. Sekarang batang coklat gelap kepunyaan Pak Lazim telah berada di hadapannya. Kak Noor jelirkan lidahnya menyentuh kepala batang Pak Lazim. Tangannya mengurut batang Pak Lazim dengan lembut. Lidah Kak Noor menjalar ke batang dan kerandut telur menambahkan lagi denyutan batang Pak Lazim yang telah keras.

    Akhirnya tangan Pak Lazim berjaya menyentuh buah dada Kak Noor. Pak Lazim selak t-shirt Kak Noor dari bawah. Pak Lazim elus buah dada kiri dengan tangan kanan sehingga putingnya membesar dan keras. Tak cukup tangan Pak Lazim membelainya. Berhadapan dengan wanita muda dan cantik di hadapannya itu membuat semangat Pak Lazim kembali muda. Benjolan daging kenyal digenggam dan diramas dengan geramnya.

    Kak Noor tak menunggu lebih lama. Kak Noor masukkan batang Pak Lazim ke dalam mulutnya sampai ke tekak. Tangan kanan Kak Noor membelai dan mengusap manja kerandut telur. Kuluman mulutnya pada batang Pak Lazim membuatkan kaki Pak Lazim semakin mengangkang. Kak Noor sedut dan kemam batang Pak Lazim kemas-kemas. Kak Noor kulum sambil lidahnya menbuat jilatan keseluruhan batang Pak Lazim.

    “Urgghhhh…Noor, sedapnya Noor,” keluh Pak Lazim sambil meramas-raman buah dada Kak Noor yang tegang dan besar itu.

    Terlalu nikmat Pak Lazim rasakan. Telah lama Pak Lazim tidak mendapat nikmat batangnya dikulum begitu hebat. Luar biasa Pak Lazim rasakan kuluman Kak Noor. Geli campur nikmat bila lidah Kak Noor menjilat kepala batangnya. Pak Lazim dapat rasakan batangnya mengembang dalam mulut Kak Noor dan semakin bertambah besar.

    Pak Lazim tak mahu menunggu lebih lama. KakNoor dirangkul dan dibaringkan di lantai atas tikar mengkuang. Tangan Pak Lazim beralih arah. Pak Lazim cuit punggung Kak Noor. Pak Lazim tak boleh biarkan Kak Noor mengganyang dirinya saja. Tangan kanan Pak Lazim menyentuh betis Kak Noor dan Kak Noor turut membantu mengengsot makin rapat dengan Pak Lazim. Kak Noor dapat rasakan tangan Pak Lazim menjalar masuk ke dalam kain batiknya. Dia tahu hala tuju tangan Pak Lazim. Kak Noor buka sedikit kangkangannya memudahkan pergerakan tangan Pak Lazim. Sememangnya dia tidak memakai seluar dalam apabila berada di rumah ataupun di pondok durian.

    Punggungnya dirapatkan ke badan Pak Lazim. Pak Lazim terkejut mendapat punggung Kak Noor sememangnya terdedah. Bukan itu, malah alur pantat temban itu juga tidak berbungkus kecuali kain batik sahaja. Usapan tangan Pak Lazim bermain-main di alur punggung. Pantat Kak Noor terkemut-kemut menahan nikmat dan semakin basah.

    Jari telunjuk Pak Lazim menyentuh bulatan muka pintu bontot Kak Noor. Lubang bontot Kak Noor mengemut bila tersentuh jari Pak Lazim. Jari Pak Lazim turun lagi menyentuh alur pantat licin bercukur yang telah basah dan terbuka. Sentuhan jari Pak Lazim di kelentit Kak Noor menyebabkan Kak Noor terpejam mata meratah batang Pak Lazim.

    “Pak Lazim… aahhh… “ keluh Kak Noor perlahan.

    Apabila jari Pak Lazim dibasahi lendir pantat Kak Noor, jari Pak Lazim naik semula dan membuat pusaran di lubang bontot Kak Noor. Pak Lazim main-mainkan jari telunjuk di situsebelum mula mencucuk masuk. Kak Noor kemut kuat. Pak Lazim ulangi lagi, Kak Noor kemut lagi. Pak Lazim buat berulangkali sehingga akhirnya jari Pak Lazim terbenam dalam lubang bontot Kak Noor yang panas. Kak Noor meneruskan kuluman di batang Pak Lazim yang keras macam besi. Panas batang Pak Lazim di dalam mulut Kak Noor. Air mazi bercampur dengan air liur Kak Noor di telannya.

    Pak Lazim merungkai ikatan kain batik Kak Noor dan menariknya keluar. Kak Noor membantu sambil mulutnya terus mengulum batang Pak Lazim. Terserlah pantat tembam basah lencun di depan muka Pak Lazim. Bau pantat yang merangsang itu menambahkan gelora nafsu Pak Lazim. Pak Lazim mengangkat punggung Kak Noor dan lidahnya mencecah alur pantat yang lencun terus ke lubang yang terkemut-kemut itu. Tersentak Kak Noor bila hujung lidah itu menjulur masuk ke dalam lubang pantatnya dan berpusing-pusing di situ. Mulut Pak Lazim pantas menbuat sedutan di lubang sambil bibirnya mengemam kelentit yang tegang itu.

    Tangan Pak Lazim meramas-ramas buah dada bengkak Kak Noor yang masih ditutup dengan t-shirt tanpa coli. Kak Noor keenakkan mengoyang-goyangkan dan menonyohkan pantatnya ke muka Pak Lazim manakala mulutnya makin pantas mengulum dan lidahnya menjilat-jilat batang Pak Lazim sehingga punggung Pak Lazim terangkat-angkat.

    Sedutan ke atas kelentit dan mainan ibujari Pak Lazim ke atas biji kelentit Kak Noor membuat Kak Noor makin tak tertahan kesedapan. Kak Noor makin lemas, nafasnya makin kencang sehingga dia menggigit manja batang keras Pak Lazim kerana kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, Noor dah tak tahan…” rayu Kak Noor.

    Pak Lazim berhenti dan masih dalam keadaan terlentang dengan batang tegaknya digenggam kemas Kak Noor. Mata Kak Noor bersinar-sinar keghairahan. Kak Noor segera mengadap Pak Lazim dan menanggalkan t-shirtnya. Terserlahlah selambak buah dada Kak Noor di depan mata Pak Lazim. Buah dada yang masih mengkal, besar dengan putingnya hitam mencuat ke atas, besar. Buah dada yang selalu menjadi perhatian lelaki termasuklah Pak Lazim sendiri. Batang Pak Lazim tambah berdenyut-denyut melihat pemandangan yang indah itu. Pantat Kak Noor yang tembam dan basah itu licin bersih menambahkan keindahan tubuh Kak Noor.

    Kak Noor dengan tidak sabar-sabar lagi mengangkang di atas badan Pak Lazim, menurunkan perlahan-lahan badannya ke bawah sambil tangan kanannya memegang batang tegak Pak Lazim mengarahkannya ke lubang pantatnya yang terbuka itu sehingga menyentuh kepala cendawan yang berkilat itu. Kepala cendawan itu di gosok-gosokkan sekeliling lubang pantatnya dan menyentuh kelentit yang tegang menyebabkan Kak Noor mendengus perlahan. Kemudian secara tiba-tiba Kak Noor menhempapkan punggungnya menyebabkan batang keras Pak Lazim menjunam ke lubang pantat Kak Noor masuk kesemuanya sampai ke pangkal.

    “Argghhh….besarnya… Unghh…panjangnya..,” Keluh Kak Noor sebaik sahaja batang Pak Lazim terendam di dalam lubang pantatnya yang hangat itu dan kepala cendawan itu menyentuh batu meriyan sehingga kepala Kak Noor terdongak ke belakang kesedapan.

    Pak Lazim turut merasakan kehangatan lubang pantat Kak Noor yang sedang mencengkam keliling batangnya. Pak Lazim diamkan diri. Mulutnya pantas mencekup dan melahap buah dada Kak Noor yang tergantung tegang itu. Lidahnya bermain-main dengan puting tegang sambil mulutnya terus menyonyot buah dada seolah-olah seperti kanak-kanak kecil yang dahagakan susu. Kedua-dua tangan Pak Lazim meramas-ramas bontot bulat Kak Noor yang menjadi kegeramannya itu. Pak Lazim menahan Kak Noor dari membuat sebarang gerakan kerana ingin terus merasa kehangatan lubang pantat itu dan kemutan dinding rahim ke atas batang dan kepala cendawannya. Sememangnya lubang pantat yang basah dan hangat sentiasa membuatkan lelaki akan ketagihan. Tambahan pula dengan makanan tambahan seperti jamu menambahkan lagi keenakan kepada batang lelaki yang terendam itu.

    Tangan Pak Lazim beralih meramas-ramas buah dada Kak Noor sambil mulutnya berganti-ganti menghisap kedua buah dada itu. Pak Lazim menguli-uli, meramas-ramas diselangselikan dengan jilatan dan hisapan ke atas puting serta sedutan yang agak kuat sekali sekala ke atas buah dada Kak Noor sehingga Kak Noor mendesis dan mendakap kepala Pak Lazim rapat ke dadanya. Kerana merasakan sensasi kesedapan putingnya dihisap sampai ke dalam lubang pantatnya yang padat dengan batang keras itu membuatkannya terkemut-kemut dan berdenyut-denyut. Sememang nikmat persetubuhan kalau tak disertakan dengan hisapan dan mainan mulut ke atas buah dada umpama makan tanpa minum air.. tak puas..

    Kak Noor makin mengelinjang mendesis kesedapan apabila batang Pak Lazim mula keluar masuk perlahan-lahan. Gerakan perlahan Pak Lazim menujah keluar masuk membuatkan Kak Noor semakin tidak tertahan kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, sedapnya…laju lagi Pak Lazim, laju…..”

    Rayu Kak Noor yang mengemut-gemut batang Pak Lazim dengan kerap memberikan rasa sensasi yang lebih kepada lubang pantatnya dan batang Pak Lazim.

    “Sempitlah lubang Noor, sedap… kemut Noor, kemut….,” Pak Lazim juga mendesah kesedapan.

    Pak Lazim ikut rentak Kak Noor. Dari bawah Pak Lazim hayun punggung ke atas. Dari atas Kak Noor menekan ke bawah sehingga santak ke pangkal batang Pak Lazim yang lecah lencun itu. Batang Pak Lazim lencun dengan air mazi Kak Noor. Pantat Kak Noor becak di tujah oleh batang besar Pak Lazim. Berdecup, decup bunyi irama alu bertemu lesung.

    Kak Noor semakin tak tertahan dengan kenikmatan yang di terima. Kak Noor mencium seluruh muka Pak Lazim, meremang batang leher Pak Lazim. Hentakan punggung Kak Noor makin laju bersama ayakan gaya gerudi menyebabkan Pak Lazim mendesis-desis kesedapan. Nafas Kak Noor makin kencang. Gerakan Kak Noor makin tak teratur. Pak Lazim memegang punggung dan pinggang Kak Noor untuk megawal gerakan punggung Kak Noor yang makin laju dengan tubuhnya yang meliuk-liuk. Mata Kak Noor terpejam menikmati kesedapan yang amat sangat. Lubang pantatnya berdenyut-denyut dan terkemut-kemut. Hentakannya makin laju…

    “Nor dah nak sampai, aahhh…”

    Kak Noor tak mampu berkata-kata lagi bila gerakan terakhirnya menghentak sekuat hatinya batang Pak Lazim sampai ke pangkal sambil mengemut kuat sehingga terasa air maninya keluar mencurah membasahi batang Pak Lazim seperti terkencing. Akhirnya Kak Noor rebah keletihan di atas dada bidang Pak Lazim. Mulutnya menyonyot kecil puting Pak Lazim. Pak Lazim tak perlu mempelbagaikan posisi mendatangi Kak Noor. Kak Noor memang selesa bermain di atas kerana dapat mengawal mainannya. Batang keras Pak Lazim masih terbenam di dalam lubang pantat sempit Kak Noor. Kak Noor membiarkan batang itu berdenyut-denyut sambil dia terus membuat kemutan demi kemutan ke atas batang yang masih keras itu.

    Pak Lazim merangkul Kak Noor dan menelentangkannya pula. Kini giliran Pak Lazim mencari kepuasan total bagi dirinya dan batangnya yang gersang itu. Dia menarik bantal kepala yang leper dan meletakkan dibawah pinggang Kak Noor sehingga tundun dan pantat Kak Noor yang sememangnya tembam makin tinggi. Namun begitu batang kerasnya tetap terendam di dalam lubang hangat yang berdenyut-denyut kecil itu.

    Pak Lazim merapatkan kaki Kak Noor dan meletakkan ke atas bahunya. Terasa bertambah sempit lubang pantat Kak Noor. Perlahan-lahan Pak Lazim menarik batangnya keluar sehingga tinggal kepala cendawan di muka pintu dan menujah dengan pantas sehingga terbeliak mata Kak Noor menerima tujahan itu. Dibuatnya berulang kali tujahan laju dan tarikan perlahan. Kak Noor yang telah mendapat klimak tadi mula merasakan keghairahan baru di dalam diri dan pantatnya. Lubang pantatnya mula berdenyut-denyut menerima tujaha demi tujahan. Tangannya mememgang lengan Pak Lazim. Keadaan tikar mengkuang menjadi kusut masai. Pondok kecil itu penuh dengan bau air mani namun ia menambahkan nafsu keduanya. Tujahan Pak Lazim makin laju, nafas Kak Noor makin kencang.. “Uuhhh.. aahhh…kuat lagi Pak Lazim. Sedapnya….”

    Kak Noor makin meracau. Kemutan ke atas batang Pak Lazim makin laju. Tangan Kak Noor mengawang-gawang seolah-olah mencari tempat berpegang. Kakinya yang tersandar di bahu Pak Lazim kini mengepit pinggang dan punggung Pak Lazim. Seolah-olah lubang pantatnya enggan melepaskan batang Pak Lazim. Nafas keduanya makin pantas. Pak Lazim melipat kaki Kak Noor sehingga menyentuh buah dadanya dan terus menhenjut dengan gerakan yang lebih pantas lagi menyebabkan pondok kayu itu bergoyang kuat mengikut goyangan badan Kak Noor dan hentakan Pak Lazim. Kak Noor mengeleng-geleng kepala kesedapan. Mulutnya berdesis-desis. Tangannya mencengkam lengan Pak Lazim sehingga kukunya membenam kulit lengan Pak Lazim.

    Kepala batang Pak Lazim makin berdenyut-denyut seiring dengan hentakan padu yang semakin kuat. Kaki Kak Noor dilepaskan. Hentakannya makin laju dan tak teratur. Air makin banyak bertakung di pangkal batang Pak Lazim. Terlalu nikmat. Tangannya kemas memeluk tubuh badan Kak Noor. Tangan Kak Noor memeluk belakang Pak Lazim sambil badannya dilentingkan ke atas mengikut irama tusukan laju batang Pak Lazim. Tujahan semakin laju dan kuat, berdecap-decap bunyinya..

    “Ahhh..ahhh Arghhhhhh…,” akhirnya Pak Lazim tidak mampu menahan diri dan terus melepaskan pancutan sedalam-dalamnya dalam lubang pantat Kak Noor yang mengemut-gemut batang sambil air maninya juga memancut membasahi batang Pak Lazim. “Sedap Pak Lazim, sedap….” “Sedap Noor, sedap…. Kedua insan itu terkulai lemah, terbaring dengan nafas tak teratur. Masing-masing menikmati kelazatan tiada tara. Air yang bertakung sekian lama telah dilepaskan, bagaikan pintu empangan yang dibuka. Air memancut deras menuju haluan. Lubuk yang gersang telah diairi. Gurun tandus telah disirami. Kedua makhluk telah sampai ke garis penamat. Kedua-duanya puas

    peminatmakcikmilf

    panjang tapi berbaloi

    KISAH BENAR AKU DAN EMAK 1

    Aku khairul hairy(hery)…aku lahir pada 1990 di hospital kuala lumpur,dan sekrang menetap perak,aku mempunyai seorang adik perempuan bernama aisyah(ecah)..keluarga aku boleh dikatakan senang,tapi disebabkan krisis kegawatan ekonomi 1998 ayah aku hilang pkerjaan,dari kehidupan yg mewah kini,kami sekeluarga terpaksa bersederhana, Ayah aku sekarang bkrja sbagai seorang penyelia disebuah kilang ,dgn berpendapatan  yg tidak mencukupi, mak aku yg dulunya suri rumah sepenuh masa,kini dia terpaksa bkerja untk membantu menambah pedapatan keluarga,mak  kerja sabagai casher di sebuah pasaraya,disebabkan masalah kewangan keluarga dan sering bergaduh. jodoh kedua org tua aku tak pnjang, mereka berpisah pada thun 2002,…

    Kejadian yang aku tak boleh lupakan smpai hari ini sewaktu umur aku berusia 13tahun,.pada waktu ini mak baru berumur 33tahun,manakala ayah aku 36tahun,dan adik aku berusia 9tahun.nak dipendekkan cerita setelah berpisah,aku mengambil keputusan utk tggal bersama mak manakala adik perempuan aku pula dduk dgn di bawah jagaan ayah tggal dan d kampong bersama dgn opah…

    Berkat hasil usaha keras aku dalam akedemik ,aku mendapat keputusan cermelang dalam peperiksaan upsr dan ditawar masuk ke sekolah berasrma penuh…lega rasanya ,aku dh boleh focus utk belajar dgn tenang tanpa ada ganguan , dah tk perlu nak tgok mak dan ayh brgaduh….tekanan setiap hari di rumah….aku dah tak mampu nak hadap….

    Tahun pertama duduk berpisah dgn ayah dan adik aku sedikit jangal,ditambah pula perlu hidup berdikari di asrama,sedar tak sedar sudah sampai cuti semester penggal pertama,… aku betul2 gembira …mak akan membawa aku ke rumah nya..aku betul2 rindukan mak….kali terakhir aku brjmpa dgannya semasa waktu hari pendaftaran pertama diasrama,memandangkan asrama nie yg jauh dgn tmpat tingaL mak…aku tak mgharapkan dia perlu melawt ke sni selalu,.aku tak nak menyusahkannya,..

    Semasa aku diasrama, kalau ada masa terluang aku menelephone mak,..mak bgtau dia dah dapat kerja yg lebih bagus dan dia bgtau yg dia sudah ada tmpat tnggal baru,memandangkan dia hanya brkerja sbgai kerani ,…,dan masih dalam fasa untuk memulakan hidup baru selepas bercerai, dia hnya dapat menyewa satu bilik shaja,berkongsi satu rumah dgn  kwn2 nya..aku paham keadaan mak..dan tak kisah sbb aku pun tggl di asrama Cuma balik waktu cuti… selalu mak bgtau dia akan usahakan yang trbaik untuk aku..sedih bila teringat jasa dan perngorbanan  mak utk besarkan aku ….

    Hari nie mak dtg ke asrama menjemput aku ,senyum lebar bila aku nmpak kereta mak masuk ke kawasan perkarangan asrama,banyak betul cerita yg aku kongsikan bersamanya,tak henti2 mulut aku menceritakan satu demi satu cerita sepanjang  perjalanan…tapi  hari nie mak nmpak sikit berbeza…dia nmpak lebih bergaya dr segi penampilan,lebih cantik dari biasa yg aku lihat…cara pemakainya tak lansung menunjukkan sperti dia brusia 33tahun dan mmpunyai anak yg sudah meningkat dewasa..(mgkin sbb dah lama tak jumpa kot hatiku berbisik).. kalau keluar bersama aku org akan aggp kami umpama adik dan kakak..

    Tgh seronok bersembang,sedar2 kami dah Sampai di sebuah rumah teres 2tingkat..setelah membawa turun beg2 pakaian aku dari kereta,mak mengajak  aku nak ke bilik sewanya di tngkat atas…mak mmberitahu bhawa rumah ini mmpunyai 3blik,dan semua nya ada pnyeewa,..aku lihat rumah ini tersusun kemas dan dalam keadaan sunyi..mungkin kawan2 ny kluar brkerja….dia nmpk betul2 gembira..dari tadi aku lihat gelagatnya,semasa perjalanan td pun..,ceria betul trlihat di wajahnya bila aku ada…mgkin dia pun rindu akan anak nya yang sudah 5 bulan tidak jumpa….

     Mama                   : herry letak beg kt tepi tu yea.. Maaf lah bilik mak tk besar, nnty mak  dh kerja ada duit lebih mak kumpul2,… mak sewa atau beli rumah pulak yea..tp  buat prmulaan kita ssah2 lh dulu.. Ini yg  mak  mampu….

     Hery:   ish takpe lah mak..,Ry okay jea.. Lg pun Ry dduk asrma kan.. Bkn selalu ada kt sini, bgus lh mak sewa bilik utk mak sorang jea pun…jimat..nnti dah simpan2 duit baru loan beli umah kan…

    Mak                       ;  Doakan mak tau.. Dah beg letak jea tepi almari tu….nah tuala… Ry g mandi dulu.. Lps tu kita g  kluar mkan ..ok

    Sayu aku melihat wajah ma,selepas tggungjwb menjaga dia ambil dr ayah,dia betul2 berusaha menyediakan ke semua keperluan aku sebaik mungkin,takut dia kalau2 anak nya nie tk rasa selesa dgn keadaan kehidupan baru…bilik mak adalah master bedroom…keadaan biliknya agak luas..mempunyai sebuah katil queen,perabot2 lain serta dilengkapi dgn television dan penghawa dingin..

    Bila aku start mndi dlam bilik air… Baru aku teringat berus gigi dan pencuci muka aku dlm beg lupa nk kluar kn…. Aku pun capai towel… Dgn kepala bershampoo lg.. Terus kluar bilik air…

    Alangkah trkejut bila aku nampak mak aku tengah salin pakaian..bogel dari belakang…tanpa seurat benang.,mungkin dia nak mandi lpas nie, dia dh tggal kan baju siap2….inilah pertama kali aku tgok perempuan dewasa  bogel dr belakang..sebelum nie aku hnya pernah melihat adik aku bogel sewaktu dia mandi… Berderau darah aku…aku jadi trkedu…cantik sungguh badan mak.. Putih.. Slim…tp bontot nya betul2 bulat melentik…aku mcam sedang berkhayal sekejap bila trlihat pemandangan indah tubuhnya…dia yg trdengar aku tgh kluar dr blik air cepat2 dia menarik  towel nya utk menutup bdannya..

     Mak                       : haaa.. Ry dh kenapa kluar…

    Hery                      ;  mak tlg ambik kan dlm plastik dkt beg ada ubt gigi berus,shampoo dgn pncci muka.. Belah tepi beg..Lupa pulak nk kluarkan tadi…,

    Dia menghulur beg plastik yg aku mnta…skrg mak betul2 berkemban depan aku….trpampang lurah dadanya yg  putih tu… Skali lagi aku jd tk tentu arah…mata ku curi2 menjeling …risau kalau2 mak perasan aku sedang melihat ke arah dadanya tu….sejak dari bermula nya alam akil balikh….aku jd brrnafsu bila tgok bahagian2 perempuan…minat aku  dan perasaan ingin tahu…,

    Mak  aku berbadan kecil dan tggi sederhana sekitar 160cm,tetapi dia memeliliki bentuk tubuh yg sangat cantik ,size dada yg agak sedrhana,tetapi bontot yg lebar dan besar .,..bila kluar kemana2,pasti  ramai jea mata2 lelaki trtarik melihat kearah bontotnya ,…

    Sambung cerita tadi……selesai mandi….aku dan mak kluar makan…mak bwk aku jalan2..kami ke pusat beli belah kerana aku ingin membeli barang kelengpan berlajar yg dh hbis,,dn brang2 utk kerja khursus yg aku perlu siapkan semasa cuti ni…kami sampai rumah dlam pukul  945pm malam….

    Selepas berehat dan mandi…dengan tak berbaju hanya pakai seluar pendek bola…aku melabuhkan badan ke atas katil..penat dan geram betul rasanya siang tadi bila ada brang2 yg aku tak dapat cari disana,puas aku cari tak masih tak jumpa…sampai lenguh kaki aku berjalan merata…….

    Sambil baring kepenatan,aku mmbuka tv membelek siaran yang ada…mata aku mula terasa semakin berat..sunyi keadaan sekeliling kawasan perumahan nie.. ,mgkin disebabkan rumah mak trletak di hujung perumahan,..hanyalah kedengaran bnyi tv  dan bnyi air dari bilik mandi, Jam di dinding menunjukkan hampir pukul 11 malam,..tak lama kemudian bnyi air dari bilik mndi terhnti

    Aku tgk mak sudah pun selesai,dia keluar dgn memakai baju kelawar yg agak nipis dan labuh..wangi bau shampoo bila mak kluar dari blik air,dia terus menuju dan duduk di depan almari cermin mnyiapkan diri dan menyikat rambut..aku perhatikan dari atas katil…. bila dia mengangkat tanganya sambil mnyikat rmbut bahagian tepi bajunya terdedah…sekali lg aku menikmati permandangan bahagian tubuh bdannya,nampak jelas buah dadanya yg comel brsaiz sederhana berbuai ,…berderau balik darah aku..

    Aku terus tringat kembali kejadian tgh hari tadi..sekrang aku dpat pula melihat buah dadanya,,otak nakal aku kembali berkhayal…best nya dpat melihat perempuan telanjang …tanpa sedar Batang aku mula keras secara perlahan2…aku yg masih lagi dlm keadaan berbaring diatas katil cepat2 menarik selimut utk menutup batang aku yg sedang megeras..malu rasanya kalau dia trnampak batang anak nya ini sedang megeras…selesai kering kan rambut..tiba mak memecah kesunyian..

     Mak       :  haa hery best jalan2 harinie? Lama tk jalan kan duk hostel jeaa… kalau hery mngantuk tidolah..esok mak cuti lg ..mak cuti 4 hari,..mak rasakan esk mcm nak ke rumah ayah kau.. mcam nak ambik adik kau bawk jalan2. sekali.. Sian dia. Mak pun lama tk jumpa..itu pun klau ayah bagi…hhmmm

     Mak       ::  dah pkul 11 lbih nie,hery kalau ngntuk tidojea,,mak nk kemaskan baju kamu dalam beg nie haa..

    Hery      :  hery tido mana mak, atas ke bawah?.ke bentangkan toto bawah nie jea…..

    Mak       :.. Lah katil tu besar kan.. Tido jea lah atas tu tido dgn mak,muat bukan tak muat… malu tido ngn  eh mak dah besar2 nie?

     Hery      :               haha,eh takde lah,hery  okay jea mana2 mak…hery ttup TV yea ngntuk..

    Ma         ..:             Tido lah dlu…,mak sttlekan baju kamu nie kejap

     Aku menutup tv,Sedang aku melayan mata yg makin berat,aku prasan mak dah selesai kmas kn baju2 aku ke dalam almari baju,dia menutup lampu utama dan mnghidupkan lampu tido kecil di tepi bucu katil…dia pun melabuhkan bdan nya di sebelah aku,aku dapat harum bau wangian losyen kulit yg dipakainya….

    Aku masih trbayang peristiwa siang tadi,cantik nya badan mak..alangkah seronoknya kalau aku dapat pegang buah dada dan bontot nya,,seawal usia aku mcm nie byk  yg aku tidak tahu tentang sex,,yg aku tahu psangan hnya bercium dan meraba berpelukkan satu sama lain.,.melancap pun aku belum tahu,.. btang aku kembali  mengeras .,,,tnyata aku sedang lena dibuai bermimpi….

    Tiba2 aku rasa kaki aku sakit yg amat sangt..kaki aku kejang.. trkena simpul mngkarung..mgkin disbebabkan siang tadi aku byk brjlalan..ullang aling naik tangga di asrama utk lkosongkan loker,dan kemudian jalan2 dgn mak..mncri brg2…tambahan pula Bilik mak nie tido pakai aircond. Aku tk biasa…betis aku naik mengeras keras.. Sakit betul.. .terkejut aku dari tido..

     Hery      ::  mak..bgon mak.. Kaki ry cramp nie…sakit betul…

    Mak       :  ya allah… Cmne pulak boleh cramp…Kejap mak ambil mnyak.. Ry tk tahan sejuk ker?byk brjalan siang tadi nie…kaki letih

    Hery      :tak tau lah mak.. Betis hery naik nie… Adoi..

    Mak       :Jap2.. Mak bkk lampu ambik mnyak,sapu mnyak panas bg rehat muscle ry tu,,,

     Mak bgon bkk lmpu ambil mnyk panas, aku tgok jam dinding pkul 3.14am…smbil dia segera tutup aircond.. Keadaan bilik yg gelap jadi cerah… aku memegang kaki menahan sakit…belum sempat aku brfikir pnjang..mak menarik selimut dan sapu kan mnyak panas dekat betis aku…aku terlupa sbelum kaki aku kejang ,aku sebenarnya tgh seronok bermimpi,

    Betapa malu nya masa nie, bila dia bkk selimut, batang aku tengah betul2 keras trpacak disebalik seluar pendek…aku tk boleh nak cover, sbb waktu nie tgh betul2 sakit,….setelah beberapa ketika dia tlg sapukan mnyak ,baru sedar keadaan batang aku masa nie, bila aku Nampak arah mata nya kerap2 melihat bonjolan tggi didalam seluar aku

     Mak       :  haishh cmne lah boleh kejang nie, ry tk tahan sejuk kot… kaki kiri nie ker…Tkpe mak sapukan mnyk panas nie..,mak dh ttup aircond ..ry tk  tahan sejuk kot

    Hery      :: yea lh kot mak.. Ry tk biasa tido aircond (dlam hati malu dgn mak sbb btg tgh keras ).. Tp sbb sakit lupakan jea lah..aku cuba tarik selimut prlahan2 nak ttup batang aku tu..dalam tgh menahan sakit mak urut..

    Mak       ;  mak sapukan mnyak rasa lega sikit tak?. Mak urut bahagian betis yg kejang tu,jp lg ok lh nie

     Hery      ::  Dh2 mak.. Okay dh.. Trima kasih…dh okay sikit ltk mnyk pnas kt betis nie.. Dh jom tido.. Sian mak.. Kacau mak tido…haishhh..trkejut mak(aku cuba mgelak )

     Mak       :  betul ke okay dh?…takpe..mak oky jea…kalau kejang lagi kejut mak yea…mak ttup lampu jp…trkejut mak ingt kan apehal tdi…laWAk Lh ry nie..haha..mak ketawa kecil..

     Mak       :.. Dh jm tido.. Kalau kejang lg bgtau..,,mak  tgok  tadi bukan betis je kejang.. Yang lain pun kejang jugak, trpacak mak tgok.. Haha… (mak brgurau) tk malu dgn mak eh…??

     Hery      :  hmm.. Alah mana ada mak..jgn lh ckp malu lah,.. Tk pkir ape pn.. Mang pkir sakit jea td…yg ry pnya mang malam2 cmtu lh mak.. .(muka aku merah dan berdebar bila mak cuba begurau lucah dgn aku)…”aku tidak pernah brsembang tentang ini, …jangal rasanya bila mak cakap mcam tu..

    Mak       :.. Yea2.. Tau sakit.. Mak ingt hery punya burung pn kejang  jgak tnya jea.. Hehe.lagipon mak mamai kan tadi tiba2  trkejut tido…selamat tak silap urut letak minyak panas kt situ..hahaha( mak masih begurau tentang apa yg jadi tadi)

    MAK      :,ry dgn mak pun nak malu2…ry kecik2 mak yg basuh kan kncing berak ry… Dah prnah tgok semua dah…haha..tau cmne bentuk semua…haha..(mak cuba mengalih keadaan bila dia prsan aku kurang selesa dgn gurauya tadi)

    Hery      : hmmm..yang burung tah lah mak kenapa kejang,sbb tringat mak siang tdi kot, ry trnmpak mak salin baju siang td.,ey teringat2 smpai nk tido pn keras, maaf tau mak.. Hery trtgok tk sengaja.. Masa mak sikat rmbut pun… Lps tu bila ry trbyg tu yg keras..(ak u dgn berani  cuba jujur dgn mak ,rasa bersalah dgn prbuatan yg aku buat)

     Mak       . ::owh.sebab tu ker…haha,.itu prkara biasa lelaki nk meningkat dewasa..,.dh mula brrnafsu dgn perempuan.. Mak paham.. Normal lah tu…mak maafkan…bagus anak mak jujur,..tapi kalau nak terbayang  mimpi lah orang lain,mimpi girlfriend/..haha..bukan mak,mak bukannya cantik..dah jom tido..tk hbis klau smbng ngn ry nie,lawak betul..hehe

     Hery’     ::hmm.. Okay mak.. Sorry tau.. yea lepas nie hry tak trbyang n mmpi dah,sape cakap mak tak cantik,kalau mak nak tau,mak lah ibu  yg paling cantik dlm dunia,hehehe (aku cuba ambil hati mak,lega bila dia tk marah dgn apa yg jadi siang tadi),,,sambil senyum, ,.. aku pejamkan mata smbung tido

     Mak       `: yer lah tu ry,,sian kaki dia sakit..  syang ank bujang mak sorang nie.. Dh besar dh kan…,kejap jea dah form1…dewasa dah..tido tau

     Dia lantas bangon menutup lampu,dan kembali  baring di katil,dalam posisi mengiring sambil aku membelakagi dia,

    Tiba2 aku rasa mak peluk aku.dr blkg….mgkin peluk sebagai seorang mak..terasa bentuk badan mak..sedang aku hanya diam..sambil pejamkan mata,erat pelukan mak ..pelukkan seorang ibu yg betul rindu kan anak nya…

    Aku dpat rasakan tetek  pejal mak dekat belakang.. Melekap rapat.. Lembut…terasa suam bila tgn dia menyentuh perut aku ,.. Bila mak peluk aku rapat,2 dan cium dibahagian blkg telinga aku…aku betul2 tk tahu ape yg mak cuba buat…dalam hati aku mgkin dia ingin buat aku tido lena…terasa dia buat aku sperti kanak2 di waktu kecil…

    Tapi makin lama aku terasa geli bila jarinya bermain2 di pusat aku,batang aku yang tadi nya sudah pun mngecil kini secara perlahan semakin mngeras,disebabkn posisi aku membelakanginya ,aku tk rasa dia akan Nampak batang aku yg sudah pn mgeras,jadi hanya aku mmbiarkan saja perbuatannya itu,dgn aku pn dah trlalu mgntuk …dalam separa sedar aku rasa tangannya dari bermain di pusat kini semakin kebawah,ke arah batang aku…aku keliru disebalik tido atau berjaga….tetapi  apa yg aku rasa satu kelainan,mungkin ini lah nafsu… tgan terusnya mnjelajah bergrak ke bwah.. Ke bhgian batang aku..,

     Mak       ::  ry kenapa keras kote ry nie,..ma rasa Nak Kejang mcm betis tdi kot,. .Mak tlg urukan bg elok…,

    Hery       : ( Dalam separa sedar )….ry malu lah mak.,takpe lah  biar cm tu,..kote tu keras tp tk sakit mcm betis td

    Mak:.. Ish apa yg nak malu dgn mak sendiri, apelah hery nie,..ry tido jea, biar mak tlg picit2…smbil2…esok bangon elok lah..

     Jntung aku brdegup kencang, inilah pertama kali seorang perempuan menyrntuh alat sulit aku..,aku berat untuk mmbantah,mngkn ma betul nak tolong aku,..aku hanya mmbiar dan merelakan perbuatannya,tetapi  dia sebenarnya cuba menaikkan nafsu aku,..dgn membuat helah …

    Dia memasukan tangannya ke dalam seluar pendek  aku..mak mengengam kote aku yg sedang keras….kali ini aku terjaga,terasa satu kelainan bila tgn mak pegang kote aku,..dia mngurut perlahan2 batang kote  ini… dalam perasaan takut ..tp trasa lebih sedap bila dia mgurut dgn cara turun naik…,dlam keadaan kaku aku hnya mnutup mata,jantung aku brdebar..prasaan bercampur takut,geli ,sedap…lain benar rasanya..dia masih lagi memeluk dari  belakang Cuma satu tangan nya sudah brjaya masuk dlam seluar aku..aku dpat rasakan yg mak tau aku dh trjaga bukan lagi tido dan mamai

     Mak       : hery…tido Baring melentang lah tak pun pusing  dekat mak senang  …mak nk urut kn kamu nie. Nnti tgh2 tido kejang.. tk pun smpai esok pn kejang ,,,Lagi ssah,..kalau mcm nie trsepit tgn mak….bkk jea sluar tu senang…

    Hery      :..hmm yea ker mak??okay mak .ry malu lah bkk sluar.., Mk jgn pulak cbut selimut tau..jap ry bukak…(aku hanya mengikut arahan mak,tidak lansung aku pikir mak nak apa2 kan aku,dalam hati aku mak lebih byk makan garam dan tau apa yg perlu bila mcm nie,walau malu,tapi aku rasa dia betul2 ikhlas nk tlg )

    Mak       :kalau malu Jap lagi kalau kejang jgn ngadu sakit yea,mak nasihat jea,nk tlg ry nie…apa yg nk malu dgan mak sendiri..(dia mengugut ,dia mmpunyai rancangan sendiri)

     Tanpa byk membantah aku buat sperti mak minta,.Aku betul2  dah boggel dlm selimut  sekarang… Dlm keadaan melentang.. ,smbil pejam mata aku hnya merela kan perbuatan nya…..aku rasa tgnnya perlahan mencari batang aku dlam selimut,sedaprasa nya bila tngan lembut mak urut dan belai batang aku,…

    Batang aku betul2 keras dn trpacak ,..dia memula grakkan urutan turun dan naik.. Sedap nikmat aku belum prnah rasa sebelum nie,..perasaan yg sangat lain dari biasa,ini lh rupanya cara melancap dan utk memuaskan nafsu bg lelaki,sambil buat2 tido pejamkan mata…aku melayan nikmat prbuatan mak..Malu takut tapi  sedap itulah yg aku rasa…bagai dibuai mmpi aku khayal urutan dr mak,.. sedang asyik menerima urutan darinya, Aku dpat rasa kan sesuatu yg lebih sedap dr mula2 tadi,..btg aku trsa suam basah  dan licin..aku bkk mata dan melihat apa yg dilakukannya yg mmbuat aku terasa sangat sedap,…aku lihat dia sedang  mengulum batang aku…..dia menghisapnya ….turun naik …bergerak2 kepala nya…kadang terasa mgilu bila ujung lidah nya bermain di celah lubang kepala batang aku ….sambil tangan nya tak lepas mengurut2 dua buah telur aku,,,,melihat batang ku yg semakin mengeras,dia semakin rancak mnghisap dgn lahapnya batangku ini…hampir tidak muat untuk masuk semua kedalam mulutnya batang muda ini,….

     Hery                      ::  ermm.. Mak.. Buat ape tu… Ry malu lah….kenapa mak jilat batang ry tu…geli mak

    Mak                       ::  takde ape,mak geram lh dgn batang ry nie, ..comel  cantik besar panjg,..mak nk tgok dekat2 …tu yg mak cium2…ry tak payah lah malu2 dgn mak, mak dgn anak takpe lah,..nie mak tlg urut nie  jgn bg kejang …hery baring jea tau..nanti cepat baik kalau buat mcam nie

     Pandai ma mngoda dan memperdayakan  aku  dgn bg alasan nak urut aku,..satu demi satu helah yg dibuat nya supaya aku tidak mmbantah, dia betul2 sedang mngajar anak nya tentang sex….setelah setahun menjanda mgkin kerinduan berhubungan intim yg tramat sangat membuat mak hilang akal dan rasa malunya trhadap aku,nafsu syahwat nya yang membuak2 membuatkan dia membuat satu per satu helah untuk aku…

     Hery        :hmm.. Okay mak., tp geli lah mak buat mcm tu, geli tapi sedap… Rasa cm nk trkncing..,bukan semua laki punya sama ke mak?..comel ?? samalah mcm mak punya pun comel…(aku pelik dan cuba mmbiasakan keadaan dgn mmuji mak)…

     Mak:       ::yker, haa kalau nk trkncing tu nak baik lh tu tk kejang dh lps nie,…ry baring jea tau.. Biar mak tlg sampai kluar air pekat ry,…mana sama sayang,anak mak punya nie baru umur 13tahun dah besar dan pnjg macam org dewasa,.dah mcm lbih kurang ayh ry punya dlu..comel hal bersih jea mak tgok rambut2 halus ry nie…geram..hehe…

    Mak       :mak punya apa yg comel??ry nmpak apa jea siang tadi

     Mak gerakan kote aku ketas dn kbawah, sambil mulut nya menelan btg aku sampai ke anak tekaknya,….sedap nikmat tk trkata bila mak gerak kan kepala mbghisap keris yg tidak bersarung ini,..lidah nya brmain di hujung keris tumpul aku…Kdg2 mak mnjilat telur dn hsap buat telur ku…geli yg tk tertahan…aku terasa nk trpancut…aku jadi tk keruan..kadang2 dgn tk sengaja aku trkluar bunyi AHH menahan kesedapan hisapan darinya…mak betul2 mahukan anak terunanya ini merasai nikmat pancutan kali pertama..dia mahu menjadi org pertama yg meragut teruna anak lelakinya nie

     Hery                      :  mak.. Hery rasa nk trkncing, geli, nk trpancut lah.nktrkrncing…tk tahan… Geli mak..ahh..(aku memegang rambut kepala dan rambut mak menahan kesedapan..

    Mak.                       :… Ry pncut jea.sayang.. ,mak nak bagi batang ry nie cepat baik….mak semakin laju ..

     MAK  Crut crutt crutt.. Arghh….aku kejang,.. Aku pancut air pekat, terasa puass bila mak mnghisap shingga pncutan terakhir bru lah mk berenti, ke semua air tadi mak telan,..mak mnjilat sisa2 air aku di hujung kepala btg aku tnpa tggal kn baki..tgn aku mgegngam cadar menahan kenikmatan pancutan pertama dalam hidupku…kesedapan yg dia berikan mghalang aku mmbantah prbuatanya,….nikmat yang aku belom pernah rasa sebelom nie…tetapi aku rasa bersalah trpancut kepada mak

     Hery      ::  mak maaf mak.. Ry tk tahan sgat mak hisap btg  ry….ry tk sengaja nk pancut air kncing kat mak…

     Mak       :  takpe lah ry.. Dh pncut baru lah baik… Tu bkn kncing, tu air mani ry lah, haha.. Comel anak mak nie,..lpas pancut mesti  kurang keras dh,…mak memang nak bg ry pancut pun.. lega tak pancut td? Sedap??… Best tak mak urut…(mak tersenyum nakal melihat anak terunanya yg jahil pertama kali kepuasan,)

     Jerat yg dipasang sudah mngena…seronok dia melihat aku yg sudah selesai tahap pertama,helah nya…,dia betul2 mahu aku mengajar supaya megangap perbuatan ini adallah satu kebiasaan utk anak dan ibu,dalam hatinya byk lagi ilmu yg perlu diajar kepada anak terunanya ini..,manakala aku pula semakin byk soalan2 yg aku bertanya, mcm seorang murid dan guru ya…mak nampak aku suka dgn subject yg baru dikenal kan kepada aku,brminat dan berssgguh2 ingin tahu…seperti yg dijangka jerat betul2 mengena

     Hery       :?? Ry tkut mak marah sbb pncut kt mulut mak…hmm…betul mak ckap tdi dah lembik batang ry  nie lepas pancut,,.. Tk keras mcam tadi.. Best mak urut.. Sedap sgat2..rasa lega.. Trma kasih mak…kire dh okay lh nie kan batang ry nie mak.. ?

     Mak       :.. Kan.. Tgok nie btg kote ry dh lmbik skit dah…mak tak marah pun,memang mak nak ry pancut dlam mulut mak,nk bg cepat baik..lega kan, benda nie jgn cite sape2…ry ngn mak jea…boleh janji  dengan mak?mak tk nak orang salah anggap(mak cuba yakin kan aku)

    Hry         ;okay mak,hee..kalau nanti ry nak mak urut lagi bolejh ker??best…..ry janji  tk cite sapa2.. Rhsia kita…

    Mak       :: *“bagus anak mak,..nnty mak ajar cara2 urut lain pulak tau,..mak pun nak kena urut jgak.. ry jea best kena urut… mak pn risau kejang jugak lah..boleh??(mak cuba mengumpan)..eh mak tnya td tk jwb pn…apa yg ry nmpk siang tadi…

    Hery:** boleh mak, mak ajar kan jea.. Ry buat utk mak tau…ry syg mak….kan ry pn ckap td.. Ry pn tgok mak cantik comel…geramjea,,ry nmpak mak bogel dari blkg msa kluar mndi tadi,lpas tu msa mak sikat rmbut ry trnmpk baju mak trselak,nampak dada mak…. Nampak tgok tetek mak cntik jea..

     Mak        :owh,takpe lh tk sengaja kan,alah dulu ry kecik2 pon mndi bogel sama2 dgn mak,ry lupa dah kot lama dulu,…

    Mak       ;hmm Mak nak bkk baju kejap.. Panas malam2 nie ttup aircond….mak slalu tido pakai panty jea,tp td risau ry segan kalau mak pakai mcam tu,ry jgn malu tau ngn mak,apa2 jujur jea,klau slah bgtau,mak tk marah okay,…ry nmpk bontot dgn tetek mak yea,geram kenapa??nah pegang lah kalau ry nak…

    Kini dia semakin berani memulakan langkah,hasil daripada jerat yg pertamanya sudah brjaya,dalam hati mak ini petanda baik bila dia prhatikan aku sudah mulamngikut rentaknya…Mak bukak baju kelawar yg dia pakai,…mak terus peluk aku sekali lg, smbil ckap.. Mak syg ry,.. Ry ank syg mak…di mencuba jerat kedua

    Kali nie aku dpat rasa kan kehangatan badan mak bila sama2 bogel dlam selimut,…tetek mak yg pejal terasa dibadan aku…aku dpt rasa kan btg kote aku dgn perlahan kembali mngeras…tgh lemah dlm perlukan mak…mak menarik tgn aku kea rah buah dadanya,

    Aku tahu dia btul2 syg kan aku,dia mncium aku,tp kali ini bkn ciuman biasa,ciuman syg lebih daripada seorang anak, perlahan dia rapat kan Bbir nya dengan aku,.lidah kami brtmu aku tk syak apa2.. Mungkin ini caranya utk menujukkan rasa kasih syg ya trhadap aku,kmi sprti prlakon di dlam kisah2 cinta yg aku tonton di TV…,mak mainkan lidahya didalam mulut aku,kadang2 dia mnyedut2 lidahku..di a mengajarkan aku cara untuk berkucupan mesra yg lebih dari biasaa…sambil satu tangan nya meraba2 batang aku,,

    Dalam 5minit kami berkucupan tiba2 mak berhenti,spertti ada sesuatu yg tak kena…muka mak tiba2 muram tanda menginkan sesuatu….

    Mak       sayang mak..haa,suka sagt curi2 tgok kan,macam lah mak tk Nampak…haaa puas dah hati dapat pegang??

    Mak       :ry mak nak mintak tlg boleh, mak rasa mcam mak punya bawah nie mak nk kejang mcm ry tdi lah..,hmm…boleh tlg tak ?(kali ini dia cuba memasang jerat lagi)

    Hery      ;Alamak yker,mak nak ry tlg buat mcam mna,?.. Mak bgtau nk buat cmne…,yg bawah mak tu apa mak?pussy kan,,tkpe klau ry urut?ry tgok ? tanya aku bingung yg masih lgi dalam sesi pembelajaran dgn mak aku

    Mak      :yea..hmm tah lah tiba2 pulak rasa nk kejang,..mak ajarkan tau…. Takpe lh.. Kan mak dh ckap.. Mak ngn ry tkpe….jgn malu2…nie kan mak ry…ank dgn mak kan tk salah.. Dgn org lain jea tak boleh,,.. Mak bagi.. Kalau tk tgok mcm mna nak tau yg mna sakit…lagi pun ry kena guna mulut jugak mcam mak buat tadi,baru cepat baik,tkut nnty jadi lagi..( Mak mmbuat helah, brpura2 sakit.. )

     Mak       : ry turun bawah celah peha mak ,mak tnjukkan mana yg nak kena urut and macam mana nak buat guna mulut tu

    Seperti mengantuk disorongkan bantal,susah untuk aku menolak permintaan mak,aku betul2 nk menolongnya,tapi dalam masa yg sama sambil mnyelam minum air,ini peluang keemasan,..Hati aku brdegup kencang inilah pertama kali aku melihat lurah seorang wanita,.. Dlm aku turun ke bwah sempat jgak aku menjeling tetek mak,, geram alangkah best nya kalau mak suruh aku pegang dn rasa.. Teringin betul…puting pink ke merah merahan mak….cantik sgt..tapi aku tak berani….

    Melihat aku sperti lembu yg dicucuk hidung,Mak segera mmbuka kaki seluas nya.. Smbil dia memegang kepala aku,…mnghalakan muka ke arah  lurah cipap nya…aku melihat benjolan belahan kemaluannya …di tgh belahan itu ada sedikit lebihan daging kelentitnya,kemerahan dan masih tertutup rapat sperti anak dara…aku lihat ade cecair melembabkan celahan lubang nya itu

    Putih bdan mak,..tiada lemak yg brlebih…mcam gadis remaja..aku mnghayati keindahan tubuhnya….geram rasanya,aku  hanya menanti arahan seterusnya..Aku masih mentah utk brbuat apa2…msih perlukan tnjuk ajar mak..perasan takut dan bersalah aku yg permulaan aksi kini makin hilang berganti dengan sifat ingin tahu lebih banyak lagi…bersalah rasanya jika aku membantah utk membantu mak yg sedang memerlukan bantuan aku,…

     Mak       ’::**ry.. Tu lah namanya cipap/pussy ..,mak menunjukkan mgunakan jarinya,,.. Ry jilat2 tau…lepas tu.. Ry nmpk tk ade 2 dging lbih kiri kanan nie… Ry tlg hsap jgak tau…jilat smbil sedut2…belah atas nie haa nmadia biji kelentit,ry main guna lidah..kalau penat ry gosok2 mcm nie urut dia pn boleh..

    Hery      :baik mak… Macam nie nie ker…??  Ry tlg mak tau. ,..mak jgn risau,cipap mak mesti baik nnti.

    Mak       *yea syg… Main laju lagi lidah tu,…laju2..sedut biji mak tu syang,…mak rasa sedap sangat… Pandai anak mak nie..ahh…mak rasa lega saying,seronok sedap sangat….

    Hery      :*.. Mak okay?… Lubang mak kenapa tiba2 basah byk air.,mak baring jea ry tlg urut tau…. Ry smbung buat…kalau dh elok mak bgtau….sian mak..

    Mak:      :yea..laju lgi ry, sedap nya… Basah dh cipap mak tu.. Arghhhh…. Sedap ry…sedut biji mak tu…syg mak kan… Tlg mak urut mak tau… Sedap nya cipap mak ry buat mcm tu…

    Aku mulakan urutan sperti yg diminta oleh nya ..Lidah aku liar menjilat setiap inci cipap ma,lubang ya semakin basah,mgalir air nya,kdang aku melihat mak mengangkaT  bontot dan mengeliat mungkin menahan kesedapan hasil dari urutan aku, ,sambil dia meramas2 manja buah dada comelnya dan bermain puttingnya …keadaan nya sama sperti aku menerima hisapan darinya…dia memegang kepala aku menekan ke lubang cipap nya,dengusan ma mngerang..badan.mak mngeras… Mak climax buat kali pertama….aku dgr mak mendengus panjang.  Arghhhh….sedapnya….aku gmbira melihat nya yg sudah lega,..aku dapat rasakan yg mak puas sperti mana aku rasa tadi….,berkilat lubang kecil cipap nya dipenuhi air mazi…gooodboyyy….dia tersenyum

     Mak       ;Pandai anak mak urut, lepas nie kalau mak nk mntak tlg lg boleh lah kan…cipap mak rasa lega dah,..selamat ry tlg Heee.. Sedap…pandai jgk anak mak nie buat kan,,

    Hery:     * boleh mak,sape lg yg nk tlg mak kalau bkn hery, hry jea yg ade dgn mak….ry anak sulung lelaki wajib kena jaga mak kan…

    Senyum mak mendengar jawapan dari anaknya yang semakin hanyut dengan helah yg dibuatnya,.tapi ini belom cukup,dalam fikiran nya dia mahukan lebih,alang2 dah menyeluk perkasam biar sampai ke pangkal lengan….belum cukup hanya sekadar menjilat cipapnya,sebenarnya dia ingin rasakan batang teruna muda aku

    Aku hanya mengikut rentaknya,tangan kanan aku betul2 memegang buah dadanya yg sederhana besar tu,sambil jari aku menyentuh timbulan putingnya yg  semakin mngeras tu,inilah putting satu masa dahulu kegemaran aku sewaktu kecil …sementara tgan kanan aku pula dia tarik letak kan ke blakang pinggangnya ,tapak tgn aku btul berada di bontot nya yg gempal tu,..padat sgguh aku rasakan ….

     Mak       .:terima kasih syang anak mak,. ry ckap nmpk bntot dgn tetek mak, cantk tak ??trnmpak kn, msa mak sikat rmbut, nie haa depan2 mak dh bkk baju,. Tk nk pegang ?tk nk tgok?

    Hery      ,:hee..td kan tlg mak urut cipap mak tu… Haa.. Nie baru tgok..ry pegang eh.. Cntik bulat.. Pejal…nie puting kan mak..(aku kembali naik dan baring sebelah mnghadap mak)

    Mak       ::nah pegang lah(mak menarik tgn aku)….ry kiss jilat sekali puting mak tu… Tu cara kalau nak urut tetek… Pegang ramas2 urut… Puting ry kena hsp dan jilat… Paham.?

    Heryy    ; Mcm ry buat dekat cipap mak td?… Betul kan… Main lidah kt putting nie,

    Sambil aku menjilat putting pink kemerahan mak,tgn aku yg  lgi satu mnguli buah dadanya,geram sangat aku dgn tetek mak,aku betul2 mengambil peluaang sepenuhnya pembelajaran yg diajar oleh mak,keterujaan aku trhadap bdan mak,buatkan aku betul2focus dan bersungguh,mak gembira dgn minat yg aku tnjukkan kan…

    Mak       ;paandai anak mak…mcam tu lah…,COMEL TETEK MAK?..dah habis nnti bgtau yea,buatlh ape ry nak…

    Mak sedikit pn tidak tnjuk rasa gopoh nya walaupn dia betul2 ingt kan batang nikmat memuaskan nasfunya,..lama sungguh rasa nya dia tk dpt sejak bercerai dgn ayah,..rindu sungguh kehangatan sex..hanya jika terlalu tak tahan dia muaskan nafsu nya sendiri…kini mak betul2 mnyusun strategi kpda aku,.. Satu2 per satu disuruhnya spaya aku selesa dgm perbuatan terlarang ini,…aku naik keatas utk jilat puting mak..,.. Smbil jilat aku prhatikan mata mama kuyu menahan sedap mungkin…aku betul2 diatas ma,menindihnya.dia  peluk aku dgn pnuh kasih sayang…kali ini mak pulak berubah posisi,dia naik atas aku dan meletak kan tetek nya tepat ke muka utk dijilat….tangan mak meraba2 batang aku yg separa mengeras…

    Terkenang peristiwa 12tahun dahulu,inilah tetek yg sering aku susukan,tiap kali bila mak menarik dari mulut ku putingnya,aku akan menangis…inilh putting kegemaranku dan tetap menjadi kesukaanku smpai skrg,.,aku mghisap sambil mengigit manja putting mak yg comel dan semakin mengeras tu..

     Mak yg tadi diatas aku,memusing kan kepala kea rah batang aku,dia blowjob ..cipapnya dihala kan kea arah muka aku,..kami berposisi 69,tanpa disuruh aku seakan sudah tahu apa yg perlu dilakukan,..aku jilat lubang mak dan sedut  ….,lidah aku brmain di kiri dan kanan biji nya,tgan aku menguak bontot mak utk mudahkan lidah aku  meneroka setiap belah lurah kemaluan nya, ,..cantik betul bontot mak..bulat pejal…dia semakin laju dan kuat mak mnghisap batang aku…aku juga buat yg sama,menahan sedap dan kegelian dgn buat mak juga,,,

    Mak       ;ermmm ahh….sedap nya sayang,…ahhh….batang ry dah keras balik nie,..(mak tiba2 bangon dan berhnti blowjob)

    Hery      :ry pun rasa best mak blowjob batang ry tu,geli sedap mak urut guna  mulut..

    Mak       :mak rasa cipap mak nie berdenyut2 lah tiba2 mcm nak kejang…mak ajar urut cara lain okay..,ry  naik atas duk celah peha mak macam tadi,ry guna batang tu urut mak boleh?mak rasa cara nie cmfirm elok…ry masukkan kan dalam cipap mak nie

    Hery      :nak kejang balik ker..  Msukan btg ry semua yea smpai habis?… Lubang mak muat ke, ry tgok kecik jea…boleh ke masuk mak..

    Mak       ;boleh…masukkan..skrg… Mak dh tk tahan nie…sakit teruk berdenyut…cepat syg tlg mak….,

    Kali ini Mak menyuruh aku membantunya lagi ,,niat aku betul2 ikhlas nak tlg mak..mungkin dengan cara yg baru disuruhya ini semua nya akan selesai…,bukan saja ikhlas tapi hatiku kini sudah seronok dgn cara2 membantu mak yg diajrkan olehnya,,,

    Aku yg sperti doctor yg membantu pesakit,manakala mak pula seorang pesakit yg mmerlukan suntikan ubat dariku..Cuma bezanya bukan suntikan ubat yg diperlukan tetapi suntikan dari batang anaknya ke lubang gatal nya itu..sperti mula2 tadi…dia membuka kaki nya seluas mungkin,..aku yg betul2 berada di celah kankangnya masih menanti arahan apayg perlu dilakukan,.dia memegang batangku dan dihalakan ke bibir faraj nya,.kemudian  gosok2 kan kepala batang aku di bibir faraj yg basah utk mudahkan aku menekan masuk ,…ngilu rasanya bila kepala batang ku brtemu di bibir faraj nya ,bila dia mngosok2kan btang aku di bibir cipapnya itu,aku lihat lubang nya yg kemerahan itu seakan mengemut manja..mgkin sudah tak sabar menanti kemasukan batang muda ini di dalamnya….

    Mak mnyuruh aku menekan sekrang…perlahan aku menekan btg aku yg dh betul2 ada di bbir cipap mak,…air lendir nya yg bnyak sedikit sebanyak membantu batang keras aku menusuk ke lurah nya  yg ketat..,satu kenikmatan dan kelainan yg aku dapat rasa kan bila dinding2 faraj mak mengemut batangku…terasa kehangatan cipap mak yg telah lama tak di kerjakan oleh mana2 batang/..akhirnya batang ku memenuhi rongga faraj nya,dia keihatan sedikit senak apabila batang aku yg pnjang dan besar itu menekan masuk ke rogga farajnya,masih ada 1/3 dari batang ku yg belum masuk tetapi aku pasti lurah cipap mak sudah sampai tahap yg maximum…aku perlu berusaha lebih utk memasukan kesemua batang ku yg panjang ni ke dalam cipapnya..aku lihat wajah mak dahi nya berkerut,sambil mggit bibir nya…aku risau jika perbuatan aku ini mnyakitkannya

    Mak       :Argrgh.. Masuk lagi sayang… tekan Sampai habis… Ermmm… mak tk tahan nie,./Sedapnya btg kote anak mak nie… Tekan lagi… Smpai habis…mak rasa sedap ssgt ry urut mcm tu,.., hery pn rasa sedap kan, kita uruut sama2.. Mak ajar nie tau,..nnty mak nak hery urut kluar dan masukan kan bnyak kali sayang,,laju2

     Hery      :dh habis masuk mak,.. Mcm nie kan,,..mak kenapa, sakit ke ry cucuk mak, . Sedapnya buat mcm nie mak,… Btg kote ry rasa trkepit… Mak kepit…suam rasa lubang cipap mak…, dh msuk nie nak buat ape lg mak…

    Skarang aku mulakan mendayung spri yg disuruh,kini Aku benamkan batang aku sedalam mgkin mngikut arahan mak,perasan takut pda mulanya yg mmikirkan batang aku tidak muat masuk kini sudah terjawab..mak betul2 menikmati nya..dia medengus kuat,arhhhhhh,batang ku Berjaya menusuk kesemua ke dalam hgga ke pangkal Rahim mak..matanya semakin layu…tangannya aku lihat meramas tetek yg ranum itu,kaki nya diangkat tngii dan megepit kuat pinggang aku,umpama isyarat tidak mahu aku mencabut batangnya ku dari lubang keramat tempat lahir ku 13 tahun dulu..,terasa ketat dan terasa cipap mak mengangam kuat batang aku,sedap sungguh apa yg mak ajarkan aku ni,urutan baru yg mak ajarkan ini sgat aku sukar disebabkan kami mengurut dan merasa bersama2…adil dan saksama…kami sama2 berada di kemuncak nikmat…aku telah hilang teruna di lubang cipap mak aku sendiri…

    Mak”     ;.tak syang.. Tk sakit… Mak okay jea,. Mak bunyi tu sebab sedap,.. Ry jgn risau,.. Buat jea mcm mak suruh.. sekarang RY..gerak piggang ry depan blkg… Cucuk byk kali lubang mak tu guna btg kote ry.. Urut lubang cipap mak guna btg kote ry yg keras tu,.. gerak kan…..pelan2…ry rasa dlu..kita urut sama2

    Naluri lelaki nya ada dalam diri ku ini  umpama sudah mengetahui  apa perlu aku lakukan…Aku mula mendayung,…mak betul mmluas kan kaki nya,..dia mahu keris tumpul itu ditusuk sedlam mgkin kedasar lurah nikmat ya,..dia  betul2 sedang menikmat henjutan batang kote anak lelakinya ini…matanya tertutup layu Cuma ada kalanya trbuka seakan marah jika aku memperlahankan henjutan batang aku ke cipapnya itu…setiap henjutan aku di iringi bunyi dengusan nikmat mak..arh arggg arggg,,,berducup decap decip bunyi  geselan batang aku di dalam cipap mak yg semakin menerima hentakan batang teruna mudaku ini…peluh jantan ku semakin membasahi bdan ….tapi aku tidak mmpedulikannya,yg hanya aku mahukan adalah puncak kenikmatan permainan urut ini…yg aku tahu mak betul2 suka apa yg sedang aku lakulkan..aku betul2 puass jika dapat melihat wajah nya gembira dan lega…ia membuat aku bertambah terasang dan semakin bersungguh untuk membantunya…

    Bunyi dengusan nya ditambah pula dgn bunyi  paapp papp pappp ppaa memecah kesunyian malam dibiliknya,,.aku betul2 rasa sedang dibuai mmpi indah,..urutan yg mak ajarkan jauh lebih hebat Jika dibandingkan dgn urutan tgan dan mulut mak,..dan lbih baik lagi sama2 dpat merasakkan nikmat urut bersama,…bagi mak pula ini lah pertama kali dalam hidupnya,lubang cipapnya itu dia tusuk oleh batang yg lain selain dari bekas suami/ayah,lebih menyeronokkannya lagi batang kali ini lebih besar dan panjang dari bekas suamiya,soal cara permainan itu dia akan mengajarku sehingga mahir….aku berasa seronok bila melihat mak semakin pulih dan menikmati perbuatan aku kepadanya…Cuma aku masih ragu2 jika perbuatan aku ini mmberi nya nikmat atau mmbuat cipapnya itu terasa sakit..

     Hery:                     ;ermm….. Sedap nya..kote ry rasa sedap mak…seronok nya…geli..licin air mak….mak rasa sedap jgak ry urut?.. Sedap nya..mak..arghhhh….,mak kalau saki t bgtau ry yea..ahh

     Mak       :Laju lagi saying,….arghhh… urut cucuk lubang cipap mak tu laju2,..Mak nak ry urut betul2 lubang mak tu…henjut btg kote ry dulu dlm cipap mak.. Laju… Hentak kuat sikit pn takpe…baru rasa sedap..cipap mak dah rasa lega nie,..arghh… . Laju lg sayang….ry syang mak kan…laju lg….arghh…fuck..almostthere… Argggh…laju lg ry.. Jgn stop…. Henjut lubang mak nie kuat2 ry kalau ry syg mak,… Mak tk tahan sgt nie… Argh… Fuckk… …oh god..

     Hery      :.. Yea mak.. Laju mcnie kan… Arghh….pap pap psap.. Cmnie mak?.. Betulkan?…Mak okay tak kenapa mak mengeletar, mengeliat…mak sakit ker…

     Mak       ‘mak okay syg…mak tengah rasa sedap,…cipap mak dah nak elok nie,…ry jgn stop,…argg…..kejap lg dh elok mak tk shaking dh,….sedap btg ry,.. Urut laju lagi syg…mak nak….arghh…fuck.. Hentak kuat2….im cumming

    Ternyata dia sebenrnya mengemari hardcore sex,mak akan betul2 cllimax jika dia diperlakukan dgn sedikit ganas dan kasar…,teringat dia sewaktu bersama ayah dahulu,..dia  sangat gembira jika ayah mengikat nya di katil dan menyiksa nya untuk climax berkali2..puas rasanya diperlakukan menjadi hanba sex untuk mencapai kemuncak…kini dia  mngkin berpeluang lagi merasa kenikmatan itu apabila dia mengajarku utk  memuaskan nya…hasil daripada arahan dan henjutan ke lubang cipapnya itu  Mak climax…arhhhhhh fuvkk…..kakinya mengeletar,cairan air cipap nya mencurah kluar bagai sungai mengalir,,, otot2 tubuh nya mngejang kuat…kemudian aku rasakan dinding faraj nya tiba2 mengemut kuat batang kote aku…dia puas,,,…dia mengemut batang kote ry Sekuat ya,..kaki mak mengepit piggang aku tanda tk mahu melepaskan btg ry dr cipap ya,..badan nya mngeliat melentik puass,,,dayungan terhenti seketika..

    Dia menghembus nafas lega…arhh…aku Berjaya  tapi aku masih belum mencapai kenikmatan spetinya…aku juga ingin kan rasa sedap sperti itu.;;kali ini aku terus laju kan henjutan pada mak, cipap mak terasa terkemut2 dan basah,..,tiba2 dia mnjerit kuat ,dia menjerit kesedapan apabila dia yg baru saja climax tapi lubangnya masih tidak berhenti dihenjut oleh batang ku….

    Papp papp papp papp papp…,ahh,ahh,,fuck me sayang,.don stop,…right there…cum with me baby

    Fuck oh god,…goodboy, ccuk hentak lubang cipap gatai mak tu,….jgn stop… Kalau ry syang mak,.. Kalau ry stop mak sakit nnti,…,ahhhhh.ahhhh…..shit.. I like it rough…buat kasar2 sayang…

    Aku terus mehenjut lubangnya dgn laju,kenikmatan yg teramat sangat ditambah dgn arahan dan niat utk membantu mak,mmbuat aku menghunus senjataku ku menikam berkali2 agar selesai urusan hajat yang mak inginkan dan aku juga nnpunyai hajat yg sama…batangku sudah terasa mahu menmuntahkan lava buat kali yg kedua….,mak pula tak berhnti memberi kata2 semngat dan lucah kepadaku supaya meneruskan dayungan…dia betul2  tidak menyangka lubang cipap gatal nya itu dikerjakan sprit mana yg selalu dia berimaginasi…

    Hery:     * yea mak,…ry tk stop nie.. Ry syg mak…tp mak ry nak pancut nie, rasa geli, nak terus henjut lagi ke.. Jgn brenti?… Ry dh tk tahan geli nie mak…..arghhh…sedapnya urut lubang cipap mak nie,… Byk nye air kluar mak..mak suka?

    Mak:**jgn brenti ry, pancut dalam cipap mak jea…laju lagi ry…ry msa pncut buat paling laju,… Hentak kuat lubang mak tu,.. Bg elok syang… Arghhhh….fuck…sedap nya kote ry… Arghhhh….arghhhhhhhhhh mak nak cum lagi…..hentak kuat2 ry…laju jgn stop…mak nak ry pun rasa puas macam mak

     Hery.. :%**arghh…..arghh yeah… Ry pancut mak,… Arghh.. Sedapnya… Sedapnya urut sama2 mcm nie… Sedap nya rasa btg kote ry…arghh….ketat nya cipap mak..

     Mak:**arghh… Mak pun cum… Arghh. Syang… Jgn cabut kote ry… Tekan dalam2 syg…arghhh….mak nak kemut btg tu ….puas nya rasa…pandai ank mak,…betul2 syg mak kan,…mak rasa betul2 lega ry…..cipap mak elok dh….

     Argghhh  ….ry sampai ma…fuck you ry..im cummmin g too…Mak climax kali kedua ber sama2 dgn aku….aku memancutkan benih air mani aku didalam cipapnya,Terasa kemutan cipap mak dekat btg kote mcm memerah air mani aku …kaki mak mengepit piggang ku…,kembang kuncut kepala batangku trasa kegiluan,.aku merebahkan badan ku ke atas badan mak …Puas…seronok bila dpat pengalaman baru bersama mak, diajar urut ,.mak pula hnya senyum puas….,segala hajatnya sudah dilunaskan oleh anaknya ini..,aku inign mencabut batang ku yg masih lagi keras di dalam lbuang mak..dia seaakan membantah tndakan aku itu,.lubang gatalnya tidak mahu melepaskan batang anakya sedap …degupan jantung yg kencang beransur sperti biasa,,aku membetulkan rambut mak yg sedikit serabai,..kami ketawa kecil sambil berkucupan mesra tanda seronok dan puas dengan aksi tadi… dengan perlahan aku mncabut batangku yg semakin lembik dlam cipapnya…kali ini dia mmngizinkannya,,,dapat dilihat air mani yg bercamour air nya mengalir keluar dari lubang comel mak,puas rasanya bila lihat mak senyum gembira di urut, LEGA rasa hati aku apibila selesai tugas dan tggungjwab yg mak perintahkan..aku dpt rasa kan aku seorang anak yg soleh…,

     Mak                       ;.sedapnya sayang..,cipap mak lega betul,lama mak tk rasa urut mcm nie,ry okay??rasa sedap jugak tak??

    Hery                      : betul ke mak?.. Ry tk nk mak sakit,.. Ry syg mak,…ry sggup buat apa jea utk mak…,ry pn seronok lah urut sama2 mcm nie mak,..rasa sedap,. Btg kote ry geli sedap semua ada…Puas.. Ry suka tgok mak lega, ..kita sama2 puas dan lega mcm tadi…kita sama2 dh sihat dh elok kan mak.. Lps nie kalau ry nak lagi boleh ke?

     Mak                       :yea sayang…pandai ank mak,camnie lah baru goodboy dgr ckp mak,tlg mak,..boleh,lepas nie kita selalu urut sama2 tau…,dh pndai skit kan.. Mak ajar cara lain pulak…tp nie rahsia kita jgn cita sapa2.. Kalau tak lps nie takde dah…

     Hery                      :. Yeay..okay mak,.tak sabar nak mak ajar urut cara lain pulak,hehe..yeaa ry janji  tk bgtau SAPE2..tapi kenapa mak?

    Mak                       :sbb benda nie utk orang dh kawin jea boleh buat,tp sbb mak nak ry pandai awal..,mak ajarkan lah, ry tk boleh buat sesuka hati dgn org lain,. Salah kena tgkap dgn polis nnti,klau dgn mak takpe…ry anak dgn mak…,selain urut nie nama dia sex,..sbb dh pndai lepas nie ry rajin ry tolong urut kan lubang cipap mak yea.. urut guna btg kote ry tu cm mak ajr td….lubang cipap mak nie suka, seronok sgt…kalu ry henjut selalu,.. Tkde lah sakit2 dh. Mesti sihat…boleh kan tlg mak?… Ry tk nk tgok. mAk skit kan.. Syg mak kan.. nak jdi anak yg baik soleh kena buat..bru mak sayang,,hehe

     Mendengar penjelasan mak,aku hanya menganguk faham,aku hanya mengiyakan sahaja apa yg dikatanya,yg bpenting bagiku adalah menjadi anak yg soleh dan baik,sentiasa mendengar nasihat mak dan tidak membantah perintahnya…selain itu,aku juga semakin seronok dengan arahan dan nasihat baru yang mak ajarkan kepada aku…soal yg lain aku tidak hiraukan selagi dpt mmbntu mak dan belajar cara2 urut yg sgt seronok itu…waktu ini aku brasa sangat2 gembira dan puas..,aku mahukan lebih lagi ….tetapi waktu yg sudah agak lewat dan jam hampir mnunujjkann waktu subuh,,kami pn berehat…

    Penat kan.. Jom tido.. Esok kita sambung..lewat dh nie…pkul 6 dah…

    Aku dgn mak tido berpelukan dalam keadaan bogel bersama…perasaan malu sudah tidak ada…,aku cuba membuat perkara ini sperti biasa,sayang anak trhadap mak,tak perlu malu da berselindung apa2,,mak pula aku tahu dia sudah Berjaya meracuni minda anak nya supaya rasa prkara ini adalah kebiasaan bg anak dan mak…

    Sambil baring mengiring membelakangi aku,dia mnyuruh aku peluk dia,..dr blkg..mak menarik tgn aku ke tetek nya.. ,dia nerappat kan bdan nya ke arrah bdan aku,.dia mahukan aku membuatnya seprti bantal peluk sebelum tido,.,aku akan tido lena jika selalu macam nie,..bontotnya yg lebar itu betul2 berada di batang dan buah zakar ku,,,lega dan sedap rasanyan pepejal bontot mak menekan buah zakarku ini…

     Mak       :.. Peluk mak sayang… Mak sejuk,.. Nie cuti 2mgu nie…kena urut  sexmak selalu lah yea.. Tlg mak, dh jom tido esok smbung…rapat sikit dgn mak,…,.. Kita tido mcam nie yea… Bru selesa,mak boleh lena tido,…kalau tk mang senang jaga,…tu kalau tiba2 tgh tido batang ri keras ke,ry masukkan kan jea dalam cipap mak tu tau,,sayang mak tak kisah kan..

    Hery      ; yea..ry tak kisah pon, yg penting asal kan mak sihat,happy,seronok,.. ry nak jdi ank yg baik..anak yg soleh,.. Ry pun suka macam mak minta nie,..baru boleh lena… Esok Mak ajar yg lain tau.. ..loveyou mak….

    Mak       :pandai…mak rasa safe sgt. Ank mak buatcm nie.. Goodnight sayang…loveyoumore

    MengantuK dan penat puas kami tertido berpelukan,tangan aku memegang buah dada mak dan batang kote yg separuh keras  dlam cipap mak yg brlendir dan licin dgn air mani aku td..,. Continue.

    Kisah seks antara adik dn akak sendiri

    ᗰEᑎGIᗪᗩᗰ ᒪᑌᗷᗩᑎG ᑕIᑭᗩᑭ KᗩKᗩK ᔕEᑎᗪIᖇI NOVEMBER 6, 2014 BY SITONGGEK

    Dalam keluarga aku,aku hanya mempunyai 2 beradik , dan aku mempunyai seorang kakak yang lebih tua dari aku 5 tahun. Namanya hasliza dan aku panggilnya kak ija. Ibu dan ayahku telah lama tiada kerana mengidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Tinggallah aku berdua bersama kak ija di rumah peninggalan arwah kedua ibubapaku. Kami hidup sederhana sahaja, kak ija bertugas sebagai Jururawat di Hospital Swasta dan belum berkahwin manakala aku hanyalah seorang pekerja pembantu am rendah lantaran kelulusan SPM ku yang tidak seberapa bagus. tapi kami cukup gembira dan tidak merungut dengan kerjaya kami. Bercerita mengenai fizikal kak ija, aku boleh gambarkan dirinya seorang yang bertubuh tegap dan sederhana tinggi dan mempunyai dada yang bidang dan disitulah membukit 2 buah gunung yang kukira cukup besar. dia juga mempunyai pinggul yang sungguh tonggek dan besar. rambutnya sederhana panjang ke paras bahu dan ikal bentuknya. dan beliau juga berkulit kuning langsat dan sedikit sepet matanya mengikut arwah ayah yang ada mix cina.Ramai lelaki mengidamkan tubuhnya yang ranum dan menyelerakan itu. Tapi yang peliknya kak ija tidak melayan semua itu dan beliau juga tidak mempunyai teman lelaki. dan aku tidak pernah bertanyakan mengenai hal itu.. dan mengenai taste fashionnya, dia suka bertudung dan berpakaian jeans ketat serta t shirt yang melekap di badan.. Satu hari petang , cuaca cukup tidak baik.. hujan yang berterusan selama berjam-jam membuat aku mati kutu untuk berjalan diluar bersama rakan-rakan. plan asal aku untuk ke pekan terpaksa dibatalkan. Kak ija juga tidak muncul dari biliknya. “Mungkin buat hal dia lah tu ” getus hati aku.. aku pun terus melangu kebosanan tak tau nak buat apa…buat ini tak kena.. buat itu tak kena….tiba-tiba dengan tak semena-mena, GGRRRUUMMMMMMMMMM.. kedengaran bunyi petir dan guruh sabung menyabung. sejurus selepas itu kedengaran seperti orang menjerit dari bilik. “Arrrrrkkk! Amran.. tolong, akak”..aku terus bergegas ke bilik kak ija dan mendapati dia sedang terbaring kerana terkejut dengan bunyi guruh tadi.. ”akak tak apa-apa” aku bertanya.. ”kuat betul bunyi guruh tu.. terkejut akak.. amran temankan akak jelah dalam bilik ni yer.. takut pulak akak sorang2 ni..” aku mengiyakan saja tanda tak kisah.. rupanya kak ija tengah sedap tidur tadi.. urm.. dia pun menyambung kembali tidurnya setelah diganggu oleh guruh tadi.. aku pon duduk di kerusi solek.. takkan aku nak tidor sebelah dia plak…gila apa.. Tetapi bau harum yang hangat dari bilik itu membuatkan aku serba tak kena. dengan cuaca yang suram dan hujan, aku dapat rasakan tiba tiba nafsu syahwatku bergelojak dalam diri.. ”takkan aku nak rogol kak aku sendiri..itu salah” getus hati aku.. makin lama makin tak boleh ditahan-tahan.. aku membuat keputusan untuk merapatkan diri ke katil kak ija. Misi harus dibuat segera walaupun ia bermakna aku akan merosakkan masa depan kak ija.. ditambah dengan kak ija yang berpakain baju kelawar berwarna merah membuatkan aku hilang kawalan.. Perlahan2 aku mengesot ke katil dan aku duduk disebelahnya.. dengan tangan yang menggeletar.. aku beranikan diri menyentuh bahunya.. aku urut lembut dan ku lihat tiada respon dari kak ija. aku beranikan diri untuk memegang lembut bahagian dadanya.. tiba 2 kak ija tersentak dan terkejut dengan tindakan aku. ”am, apa yang am buat ni? am jangan apa2kan akak.. am nak rogol akak yer..” aku mula ketakutan.. aku mula memikirkan tindakan aku tadi.. melihat aku mula ketakutan, kak ija mula mengendurkan kemarahannya.. ”kenapa ni Am? Am nak buat apa dengan akak, ha.. akak ni akak kandung Am.. sampai hati am buat akak camni.” “Akak, am bukannya apa, am dah tak tahan tengok kecantikan tubuh akak, body akak lentik, punggung besar, dada pulak membukit kencang.. am jadi tak keruan, ” aku mula berterus terang.. Melihat pengakuan ku itu, kak ija tersenyum .. ”napa am tak pernah cakap kat akak yang am idamkan tubuh akak.. kalau am berterus terang, kan senang.. tak payah nak curi-curi pegang,” berderau aku mendengar kata-kata kak ija.. “Jadi akak kasi lah am meneroka tubuh akak?” aku bertanya inginkan kepastian. ”Untuk adik akak, akak sanggup buat apa saja”..aku menjerit kegembiraan dalam hati..yes yes… ”Nak akak bukak baju ni ke atau am yang sendiri bukakkan” aku mengangguk dan menyatakan kak ija yang perlu membuka bajunya.. Kak ija menyuruh aku berbaring di atas katil sementara dia bangun dan mula membuat aksi membuka baju kelawarnya secara perlahan-lahan. sedikit demi sedikti tersingkap tubuh badannya yang bercoli hitam dan.. argghhhh.. dia memakai G string berwarna hitam.. adikku dibawah ni mula menegang keras yang tak dapat ditahan-tahan lagi. ”am suka g string akak ni?” Aku mengangguk laju-laju macam orang bodoh. dia mula menonggeng membelakangi aku dan menarik tali gstring yang nipis itu dan dilepaskannya perlahan.. ”Am tak nak cium bontot akak ni? ” aku yang sudah tidak sabar terus saja meluru ke arah punggungya yang besar dan aku cium semahu-mahunya. ”perlahan sikit dik, tak lari gunung dikejar..” aku malu sendiri.. Aku pun mula menerokai pungung akak ku dan ku jilat secara rakus.basah punggung kak ija dengan air liur aku yang bersemburan.. ”bawak akak ke katil itu sayang” kak ija meminta. dengan sepenuh kudrat aku membawanya ke katil.. perlahan2 aku turunkannya.. Kak ija terus membuka g string dan dibukanya sedikit demi sedikit sehingga aku tidak keruan. ”Jilat adikku sayang. Jilatlah semahunya.” ..Aku yang tidak sabar terus saja memegang pussynya yang tidak berbulu dan tembam itu menggunakan jari telunjuk dan jari hantu, kak ija mendengus kesedapan dan meminta ku menjilatnya. aku sengaja melambat2kan permintaanya supaya dia berasa geram.. Dia menarik rambut dikepalaku dan aku tersembam dipussynya yang sudah berair itu.. aku mula menjilat secara laju dan perlahan berselang-seli. ”Uh Ah Uh uhgrhhhhh.. sedapnya.. fuck me amran, fuck me..” Kak ija mula hilang arah.. aku juga yang hilang akal terus saja melajukan proses jilatan aku diselang seli dengan tangan ke arah klitorisnya. ..laju dan perlahan berselang seli sehingga kami melupakan terus ikatan adik beradik dalam persetubuhan ini. Aku mula megang buah dadanya yang besar dan tegang itu. aku urut perlahan-lahan dan aku menanggalkan tali branya yang hitam itu sedikit demi sedikit. kak ija yang sudah kuyu matanya tidak mempedulikan tindakan aku itu. ”ramas tetek akak ni am.. ramas sekuat2nya.. gigit am.. gigittttt ” aku yang geram terus saja mencium putingnya yang berwarna coklat gelap dengan pantas dan tangan kiriku meramas buah dada yang satu lagi. aku gentel, aku pusing, aku ramas secara berselang seli. aku kerjakan buah dadanya sehingga aku berasa nikmat yang teramat sangat.. setelah puas meneroka bukit kak ija, kak ija ingin merasai keenakan buah zakarku. dia meminta aku berbaring dan mengangkangkan kakiku supaya mudah dia melakukan kerjanya itu.. kak ija memegang sdikit demi sedikit zakarku yang sederhana besar itu. dan kemudian setelah dikocoh berkali – kali, dia memasukkan nnya ke dalam mulut dan mula menelan sedikit demi sedikit.. diulangnya proses telan dan luah berkali-kali sehingga ku berasa pening dek kenikmatan yang tak pernah aku rasakan. ”Am nak lawan akak yer…kita tengok berapa lama am boleh tahan dengan lancapan akak ni” Wah cam pertandingan pulak. kak ija mula mengocoh zakarku dengan lembut dan bertukar kepada laju. Aku terpaksa bertahan dari “serangan” kak ija yang bertubi-tubi itu. ”wah boleh tahan yer adik akak ni.. cam dah biasa buat jer?” aku tersipu-sipu malu dengan sindirannya itu.. “oklah , kita tukar posisi ye sayang..” Kak ija berbaring dan dia pun mengangkang kakinya seluas mungkin. ”Am, fuck me am, fuck me harder..” aku pun bergerak ke arah atas badannya dan memegang zakarku untuk ditujukan ke pussy kak ija yang telah bersedia menerima tujahan dari aku.. aku memasukannya perlahan-lahan dan terus menekan ke dalam.. ku tarik dan memasukannya sekali lagi perlahan-lahan dan terus menujah ke pussy kak ija yang ketat itu.. setelah itu aku tidak menunggu lagi setelah pussynya terbuka lantas aku menujahnya secara perlahan2 dan diselang seli dengan tujahan yang keras dan dalam. Kak ija sudah mengerang kesedapan .. “Plap, plap, plap, plap” bunyi air maziku bertemu dengan air mazi kak ija.. Aku memegang pinggangnya yang ramping itu dan ku tolak ke atas badanku untuk dia merasakan kedalaman zakarku..dia hanya mengerang “ARGHHH, ARghhhh…” sahaja dengan matanya yang kuyu.. Aku meminta kak ija menonggeng selentik mungkin dan ku ingin menujah pussynya dari belakang, Bontotnya yang pejal dan besar itu aku tampar beberapa kali secara lembut untuk aku memulakan proses kesedapan.. setelah itu aku tidak menunggu lagi dan terus aku membelasah bontotnya dengan tujahan yang keras dan mantap sehingga kak ija tidak mampu berkata-kata melainkan mengerang dan mendesah… ” rogol akak am, rogol akak am…” itulah ayat2 yang diulang2nya sehingga membuat aku ingin klimaks… aku dengan pantas menyuruh kak ija untuk menyedut air maniku yang bakal keluar tidak lama lagi.. setelah menujah beberapa kali untuk kali terakhir, air mani yang panas dan hangat itu pun ku talakan ke mukanya dan buah dadanya. laju dan pantas pancutannya.. kemudian aku mencium bibir kak ija dan mencium dahinya seraya mengucapkan terima kasih diatas kesudianyya untuk disetubuhi. kak ija hanya tersenyum dan berkata ”lain kali kita boleh buat lagi, nanti akak akan prepare untuk “peperangan” kita yang seterusnya..” Aku tersenyum dan berasa sungguh gembira.. aku dan kak ija terbaring kepenatan di katil. Aku tidak sangka kami akan melakukan hubungan seks sedangkan kami adalah adik beradik yang tak sepatutnya melakukan taboo seperti ini. kak ija melangkah ke bilik air dengan berbogel seraya memberikan aku senyuman yang paling manis. “Harap2 lepas ni dapat lagi” kata-kataku sambil memeluk bantal. Advertisements  ◦ ᔕIᗩᑎG ᗰᗩᒪᗩᗰ TEᖇᗷᗩYᗩᑎG Tᑌᗷᑌᕼ KᗩKᗩK.ᔕEᖇEᑎTᗩK KOTE KEᖇᗩᔕ .  ◦ ᑭEᖇᗰᗩIᔕᑌᖇI ᕼᗩTI ᗩKᑌ ᑕᗩᑎTIK ᗷIᗪᗩᗪᗩᖇI ᔕYᑌᖇGᗩ .. ᗷOᗪY ᗰOᑎTOK,TETEK ᗷEᔕᗩᖇ,ᑭOEᑎ TEᗰᗷᗩᗰ …

    Bini Orang Lagi Aku Layan..

    Memang aku stim dekat Sarinah. Tak perlu aku nak cerita panjang bagaimana aku kenal dia. Yang pastinya dia adalah bini orang yang tua 6 tahun dari aku dan dilahirkan pada tahun 1974, surirumah sepenuh masa dan mempunyai 4 orang anak. Di antara ke semua pertemuan kami, hanya satu yang aku anggap sebagai pertemuan yang paling manis dan di sini hendak aku ceritakannya.

    Aku ambil Sarinah di hadapan rumahnya selepas Maghrib. Aku tipu bini aku dengan bagi tau yang aku ada kerja di pejabat dan akan balik selepas pukul 10.00 malam. Tetapi sebenarnya aku main kayu tiga.

    Selepas ambil dia di kampung, aku terus drive ke town menuju ke hotel. Sepanjang perjalanan Sarinah meluahkan perasaannya yang berlakikan suami yang panas baran dan turut bermain kayu tiga. Malah dia turut memberitahu aku yang beberapa hari sebelum itu dia ditampar berkali-kali oleh suaminya gara-gara salah faham tentang perkara yang kecil.

    Sampai di hotel, aku mandi dulu sebab baru balik kerja. Tapi sebelum tu sempat juga aku tangkap gambar dia dalam beberapa pose untuk dijadikan kenangan sebab aku geram sangat tengok dia pakai seluar track yang ketat membaluti punggung dan pehanya yang gebu.

    Sebaik aku habis mandi dan keluar dari bilik air, aku tengok Sarinah dah siap pakai kain batik dan bertudung. Aku stim gila sebab sememangnya kain batik yang dipakainya tu adalah kain batik kegemaran aku. Itulah kain batik yang mencetuskan rasa stim aku kat dia masa aku ternampak dia membonceng motor bersama suaminya dulu.

    Masa tu dia punya bontot punyalah nampak seksi gila. Sendat gila dalam kain batik tu. Ditambah pula dengan peha lebarnya yang gebu tu. Bila motor laki dia jalan dekat tempat tak rata, melantun-lantun bontot dia dalam kain batik tu. Lagilah aku tak tahan.

    Sarinah tau aku suka dia pakai kain batik tu. Dia pun offer aku ambil gambar dia buat hilang rindu katanya. Aku pun bawa dia masuk dalam bilik air. Sebelum aku tangkap gambar dia, aku peluk dan cium kepalanya yang bertudung.

    Aku cium pipinya dan kata dia cantik. Sarinah tau aku stim dan dia pegang batang konek aku yang memang tengah stim kat dalam tuala. Aku tau kenapa Sarinah bertudung sebab aku pernah cakap dengan dia dalam telefon yang aku teringin batang aku kena kulum dengan perempuan bertudung.

    Aku nak cium bibir dia tapi dia mengelak. Aku rasa mungkin sebab dia tak nak penyakit lelahnya berjangkit kat aku atau pun dia tak nak lelahnya tu tercetus dari kucupan mulut, agaknyalah.

    So, aku pun tangkap gambar dia dalam beberapa pose. Stim jangan cakaplah. Kalau dah perempuan bertudung pakai baju t ketat dan singkat sampai mempamer bontot lebarnya yang bulat berlemak dalam kain batik lusuh yang ketat depan mata memang tipulah kalau aku tak stim.

    Aku minta dia duduk dekat atas jamban duduk dan tanpa disuruh dia terus selak tuala aku dan kulum batang aku. Sedapnya bukan kepalang. Kepalanya yang bertudung hitam tu aku tengok ligat ke depan belakang mengulum konek aku. Sesekali dia sedut-sedut dan jilat-jilat kepala konek aku. Sempat juga aku rakam video dia masa tu.

    Tak tahan punya pasal aku dah hampir-hampir nak klimaks. Dia punya kuluman punyalah marvellous. Bini aku pun tak pernah kulum konek aku macam Sarinah buat. Siap ada sound effect dari suaranya yang macam mengerang perlahan dan itu membuatkan aku semakin tak tahan.

    Aku suruh Sarinah stop tapi dia selamba je kulum tak henti-henti. Aku dah tak tahan dah, kalau aku biar boleh kalah awal jadinya. Aku pun terpaksa tolak kepala dia yang bertudung tu perlahan-lahan sampailah dia dengan berat hati lepaskan konek aku dari mulutnya.

    Aku bawa Sarinah masuk ke dalam bilik dengan batang konek aku yang terpacak keras menjengah dari belahan tuala yang melilit pinggang aku. Aku tangkap lagi gambar dia semasa berdiri dan duduk di tepi katil. Aku memang bukan jurufoto professional, asalkan ada hasil yang memberangsangkan pun cukuplah.

    Aku letak kamera dan switch kepada video mode di satu sudut dan aku naik ke atas katil dengan telanjang bulat. Sarinah dah buka tudungnya walau pun aku tak minta. Belum aku tanya kenapa dia dah jawab dulu. Katanya takut kena air mani aku nanti, sekiranya aku pancut kat muka dia. Aku pun iyakan sajalah walau pun aku tau malam tu memang aku tak akan pancut luar punya. Mesti dia ingat aku nak suruh dia hisap konek aku lagi sampai terpancut-pancut.

    Di atas katil kami berpelukan. Aku memang awal-awal lagi dah bagi tau dia supaya jangan tanggalkan kain batiknya sebab aku nak bersetubuh dengannya yang masih pakai kain batik kegemaran aku tu. Sambil aku peluk dan cium pipi dan dahinya, aku ramas bontot dia sambil meluahkan keberahian aku kepadanya.

    Aku berterus terang kepadanya yang aku cintakan dia sebab bontot dia. Empuknya bontot Sarinah memang memberahikan. Berlemak membulat dan menonggek reka bentuknya. Apabila dibaluti kain batik lusuh yang lembut tu lagilah empuk rasanya.

    Aku minta Sarinah hisap konek aku dan dia pun terus berlutut di sisi tubuh aku yang terlentang dan terus menghisap konek aku. Aku tengok muka bini orang yang teraniaya dek laki sendiri tu hisap konek aku. Cantik betul muka dia bila hisap konek. Walau pun tak lagi bertudung, aku tetap terlalu ghairah sampai terpaksa suruh dia stop sebab kuluman mulutnya di konek aku sungguh mengasyikkan. Membuatkan aku ghairah yang melampau. Lidahnya sesekali menguli kepala konek aku dan disedutnya konek aku sampai ke pangkal. Menggigil aku menahan perasaan supaya tak terpancut mani.

    Lepas tu aku baringkan Sarinah. Aku selak kain batik dia dan aku pulak yang nyonyot cipap dia. Dia ni jenis bini orang yang pandai jaga barang. Bau cipapnya tak kuat. Malah hampir ke tak ada bau. Selesa betul aku jilat cipap dia. Air dia melimpah menandakan dia pun stim sangat. Masam masin tu memang normal sebab air bini aku pun lebih kurang je rasanya. Tak taulah bini korang camne.

    Sarinah tak tahan lagi dan jambak rambut aku. Dia tarik aku membuatkan aku terpaksa ikut merangkak naik ke atas tubuhnya. Sarinah pegang konek aku dan dia sumbat masuk ke dalam cipapnya. Sekali tekan je terus konek aku masuk ke dalam. Longgar tok sah cakaplah kalau anak dah berderet keluar dari lubang tu. Tapi yang syoknya dinding cipapnya lembut je. Macam menyontot lubang yang dipenuhi kapas.

    Aku pun henjut lubang cipap Sarinah yang licin berair tu. Sarinah mengerang kesedapan dan suaranya punyalah seksi. Hampir-hampir terpancut aku mendengar erangannya.

    Lepas tu aku tukar posisi lain. Aku mengiringkan badan dia dan aku tujah pula konek aku dari bawah pehanya yang diangkat. Gaya ni buat aku tak boleh tahan sebab lentikan bontot besarnya yang tonggek tu terhidang jelas di depan mata aku. Kena pulak tu sambil aku menyontot cipap dia aku ramas bontot empuk dia yang sendat dengan kain batik lusuhnya, lagilah aku tak boleh handle. Cepat-cepat aku tarik keluar konek aku sebelum aku hilang kawalan.

    Sarinah pun menonggeng di atas katil. Kain batiknya turun menutupi bontotnya. Lentikan bontotnya membuatkan aku kemaruk hendak menjolok bontotnya yang lebar tu. Aku sembamkan muka aku di celah-celah bontotnya yang masih ditutupi kain batik. Aku hidu aroma bontotnya sambil menikmati kegebuan bontotnya di muka aku. Sambil tu aku ramas-ramas bontotnya.

    Bila dah puas macam tu, aku berlutut belakang bontotnya yang menonggeng tu dan aku selak kain batiknya. Aku masukkan balik konek aku ke dalam cipapnya dan kembali henjut sampai melentik tubuh Sarinah. Merengek Sarinah masa tu dan minta aku buat laju-laju. Berbunyi kuat cipap dia yang berair tu masa kena sontot konek aku.

    Aku stop kejap dan tengok rupa batang konek aku. Berlendir dan berbuih-buih. Sah Sarinah tengah high gila dengan nafsu masa tu. Lepas dah kena henjut laju-laju, badan Sarinah melengkung tiba-tiba dan dia menolak-nolak bontotnya ke belakang tapi pergerakannya macam tersekat-sekat. Sah pula dah si Sarinah tu klimaks. Aku hentam konek aku dalam-dalam dengan hentaman yang kuat dan meraung Sarinah.

    Bila dia cool je, dia tarik badan dia ke depan sampai tercabut konek aku dari lubang cipapnya. Lepas tu dia tarik konek aku masuk lubang bontot dia. Senang je masuk sebab konek aku memang berselaput dengan lendir cipap dia masa tu. Lagi satu sebab Sarinah ni memang dah biasa kena bontot dengan laki dia dan juga konek aku. Aku pun tolak konek aku ke dalam lubang bontot dia sampai rapat telur aku dengan bontot dia. Sarinah mengerang sedap masa tu.

    Aku pun henjut perlahan-lahan. Makin lama makin laju. Bontotnya yang bulat dan empuk tu bergegar dan melantun-lantun masa kena hentam dengan tubuh aku. Ditambah lagi dengan keseksian tubuhnya yang melentik dan dengan kain batiknya yang tersangkut di pinggang.

    Aku paut kedua-dua belah bontot Sarinah dan sontot lubang bontot dia sepuas hati. Terdongak Sarinah sambil melentik-lentik tubuhnya mengerang. Nak kata sakit tak juga sebab kalau aku stop kejap pasal penat, dia sendiri yang hayun bontot supaya konek aku terus keluar masuk bontotnya.

    Bontot subur Sarinah memang sedap sekali. Bagi aku ianya berkali ganda lebih sedap berbanding lubang cipapnya sendiri. Bukan setakat lubangnya saja, daging bontotnya pun dah buat konek mencanak macam roket nak terbang ke langit.

    Dulu selalu jugak Sarinah join kawan-kawannya main bola jaring dan aku suka juga menyibuk tengok dia orang main bola jaring petang-petang. Perhatian aku sebenarnya masa tu cuma pada Sarinah je. Syok tengok bontot bulatnya yang tonggek tu memantul-mantul dalam seluar track yang licin. Itu sebelum aku skandal dengan dia.

    Sambil konek aku sontot lubang bontotnya, aku tengok bontot Sarinah yang subur tu. Lubang bontotnya yang entah dah berapa ratus atau ribu kali kena jolok konek lakinya tu aku tengok kembang kuncup melahap batang konek aku. Lubang tempat keluar taiknya tu berselera betul aku tengok disula batang aku yang keras sedalam-dalamnya.

    Aku sendiri pun tak berapa ingat dah berapa banyak air mani aku mengisi lubang duburnya tu. Daging bontotnya yang empuk dan gebu berlemak aku ramas geram dan kegeraman aku juga turut memuncak membuatkan aku terus menghayun batang konek aku yang keras itu dengan laju dan dalam. Sarinah merengek kuat masa tu.

    Daging bontotnya bergegar kuat dan bontotnya semakin melentik tonggek. Aku paut kain batik lusuhnya yang berada di pinggang dan aku tekan konek aku sedalam-dalamnya lalu aku keluarkan semua isi kantung benih ku menembak ruang kosong yang gelap di dalam lubang bontotnya. Menggigil aku memancutkan air mani ke dalam bontot Sarinah.

    Sarinah pula, setiap kali konek aku berdenyut memancutkan air mani, setiap kali itu jugalah dia merengek kerana dia dapat merasakan denyutan konek aku dan kehangatan air mani yang mengisi lubang bontotnya.

    Bila aku dah puas, aku pun baringkan Sarinah mengiring supaya aku boleh peluk dia tanpa keluarkan konek aku dari lubang bontot dia. Lepas tu kita orang pun borak-borak manja dan konek aku dari separuh stim jadi stim balik dan sambung balik dalam keadaan macam tu sampai pancut sekali lagi dalam bontot dia.

    Sebab tu sayangnya aku kepada Sarinah lebih menggila berbanding kepada bini aku sendiri. Pandai makan pandailah simpan. Sedap gila bontot bini orang kampung

    blueblog80

    Mama Zah

    APR 19

    Posted by mrselampit

    Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi, nama nya Faizah. Umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah’.

    Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan mama zah ni…

    Oklah bagi memindikkan cerita, kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku

    “Niza bee(biniku) ke mana mama? “tanya ku sambil2 memandang kearah dapur.

    “dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar” jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm..

    “mama sorang ker?”tanya ku.

    “a’aa” pendek jwbnya.

    Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus… dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terlalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi… aku menelan air lior bila melihat keadaannye…

    “ape yg izal pandang mama cam tu?” dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu..

    “ermmm… erm.. tak… tak der ape ape mama… cuma izal geram bila lihat mama cam tu”aku beranikan menjawabnya walau tergagap2.

    Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini… sebab dia bertanya pada aku…

    ” nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama?” katanya sambil merenung aku..

    aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora.. aku luahkanlah perasaan aku padanya…

    “hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengoklah izal nye tu!” ujarku sambil menunjuk ke arah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku…

    Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata

    ” habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?… niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? ” jelasnya pada aku…

    ” ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!! bolih izal dapatkan sesuatu dari ama?” dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali..

    mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu..

    Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku… terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu..

    “ermm… ermmm… ” mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku… tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali..

    disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri..

    Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama…. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku… aku biarkannye begitu…

    “hemmm…. ermmm… sedappppnye mama..” aku berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya… mama izah senyum sinis saja… dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi… jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj… tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 inci. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar.

    Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku

    “Izal…. izal sebenarnya nak ape dari mama ni” dgn terketar2 suara bertanya aku…

    ” ermmm… boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini?” aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu..

    “jika izal berani…… cubalah” katanya bagaikan mencabar kelelakian aku..

    “Betul mama?” kataku ragu.

    “Ermmm… cuba lah kalau izal dapat! “mama izah senyum saje.

    Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi, tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku… fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi… tertelan air liur aku dibuatnya… tiba2…

    “Aa’aaa…. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! ” kata nye bersuara halus..

    “mama bukakan lah mama!?” aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku, semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu…

    Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya…. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini… kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak..

    “Arggghhhh… izallll….. sedapnye izalll… lagiiiii….” keluh mama izah… aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku… dia menolak sikit seluar dalamku kebawah…. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya…

    “wowww! Izal besarnya batang izal…!!!” jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu…

    “mama maukan nya mama?”

    Saja aku mengusik… mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum… mama cuba menolak sambil berkata

    ” mama tak biasa begini lah izal!!!

    “Mama… mama try dulu” kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk… kini lolos saja btg aku masuk habis jejak ke anak tekak mama izah..

    panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya… nyatalah dia tak biasa… dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama…..

    Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak… beberape minit berlalu operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama..

    “lagiiii… izal sedapppp!!!..” aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama mama izah terus mengeliat..

    tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama…. huuuyoooo. sedapnya air mani mama izah aku ni….. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya….

    “izal… izal… mama tak tahan lagi… .. mainkan lah cepattttt!!!!”… keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya… dan aku tidak membuang masa lagi… terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama….

    “ohhhhh… sedap nye mamaaaa..” keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama… terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu… tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama..

    “arghhhhhh…. ermmm… erm sedap nye yangggg!!!..” mama terus mengeluh kesedapan… kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan

    ” arghhh… arghhh….. sedappppp…. lagi ayun izalllll…. mama sedappp!!! Lajuuuuu… lajuuuuu… yanggg.. mama… dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!!” sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya…

    Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu… aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin….. aku terus saja menujah kelubang dubur mama… sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku… telus paras takuk aku ke lubang dubur mama…..

    “uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa… . btg izal besar!!!!” bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya… aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..

    dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku… dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba..

    aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka…… critttt…. crittt… criiitttttttt… beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo…!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian…..

    Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama…. mama juga terasa letih… Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku.

    “puas mama? nak lagi!!?” tanya aku..

    “ermmm… teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!”jelasnya manja..

    “Mama nak lagi ker?”aku ulangi lagi pertanyaan aku..

    “Emmmm… malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak… mama cakap.. ok!” jelasnya

    Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.

    Kisah Seks di Hari Raya

    Cerita ini merupakan satu pengalaman aku mengadakan hubungan seks dengan isteriku Ezzati semasa sambutan Hari Raya di rumah ibu bapa Ezzati, mertuaku. Kami baru sebulan mendirikan rumah tangga dan dalam tempoh tersebut, perhubungan kami sebagai suami isteri cukup bahagia. Ezzati adalah seorang isteri yang sangat baik dan seorang yang solehah. Dari segi perwatakan, Ezzati adalah seorang yang kecil molek dan sangat ayu setiap kali bertudung. Hatinya yang baik dan rupanya yang menawan telah membuatkan aku amat mencintainya dan ikhlas mengahwininya.

    Kisah seks kami berdua ini agak istimewa berbanding dengan perhubungan kelamin yang sering kami lakukan sejak daripada malam pertama kami. Ini kerana, kisah seks kami telah berlaku tepat pada Hari Raya pertama, berlaku disebabkan oleh Ezzati yang cemburu melihat aku yang agak mesra berbual dengan sepupunya dan kakak Ezzati, Erriati secara tidak sengaja telah melihat kami bersetubuh.

    Ceritanya bermula begini. Setelah melihat aku yang begitu mesra berbual dengan sepupunya Maisarah yang datang menziarahi pada petang Raya pertama, ketergurisan hati Ezzati telah membuatkannya cemburu. Dari bilik tidur kami di tingkat atas, Ezzati telah menghantar wasap kepadaku yang membuat aku terkejut. Wasap kami lebih kurang sebegini..

    Ezzati: Abang tu husban Ati. Ingat! Aku: Eh Ati katner nih? Ezzati: Kat atas..bencik tengok abang layan Sarah..naik atas skang.

    Baru aku tahu Ezzati telah cemburu melihat aku melayani sepupunya dan dia telah naik ke bilik tidur di atas meninggalkan aku, saudara-maranya dan sahabat-andai yang datang menziarahi. Setelah mendapat tahu dia tengah emosi, maka aku pun meminta diri daripada Maisarah dan segera naik ke atas. Sampai di depan pintu bilik tidur kami, aku dengan perlahan-lahan membuka pintu dan aku lihat Ezzati tengah duduk tersandar di penjuru katil dan dinding sambil memberikan satu renungan marah kepadaku. Aku dengan perlahan berjalan ke arahnya, naik ke atas katil dan duduk menghadapnya. Perbualan kami sebegini…

    Aku: Asal nih? (sambil aku cuba untuk menyentuh pipinya yang tembam tetapi dengan pantas ditepisnya dengan tangan) Ezzati: Ati tak suka la tengok abang layan Sarah camtu. (dengan nada marah) Aku: Laa..takkan dengan sepupu Ati pun Ati nak jeles. (sambil aku membelai tepi kepalanya yang dilitupi tudung hitam) Ezzati: Ati cemburu tauu..abang cakap dengan dia macam Ati ni kurang dari dia. (dengan nada sebak dan air mata sedikit berlinangan) Aku: Laa..Ati manader kurang..tu cuma perasaan Ati jer..abang cakap dengan Sarah macam Ati cakap dengan dia juga. (sambil mengusap airmatanya) Ezzati: Abang masih sayang Ati tak? (dengan nada sebak dan matanya merenung manja)   Aku: Abang masih dan akan sayang Ati untuk selamer-lamerrrrnye..dah..jangan sedih.. Ezzati: Janji (sedikit senyuman terukir dibibirnya) Aku: Janji..sumpah.. (sambil memegang kedua-dua tapak tangannya) Ezzati: Cium Ati. Aku: Mwik..mwik. (aku angkat sedikit dagunya menggunakan tanganku dan cium mulut serta dahinya) Ezzati: Bang.. Aku: Yer sayang? Ezzati: Ati nak.. Aku: Nak aper?..owh..sayang nak skang ker? Ezzati: Hmm. Demi meredakan kemarahannya terhadapku, maka aku turuti kehendaknya yang inginkan seks. Mungkin pujuk rayu aku terhadapnya bukan sahaja menyejukkan hatinya, tapi pada masa yang sama turut merangsang nafsunya. Aku terus melutut menghadapnya dan melucutkan sedikit seluar panjang baju raya ku dan seluar dalam ku ke paras paha. Ezzati pula dengan pantas menarik kain baju kurungnya sehingga ke paras punggung dan terus berbaring. Setelah dia berbaring, seluar dalamnya dengan perlahan aku tarik sehingga melepasi kedua-dua belah hujung kakinya yang mengunjur menghadapku. Kemudian, Ezzati dengan sendirinya menarik dan mengangkat pahanya sehingga celah kangkangnya terbuka luas. Ezzati dengan nada ghairah menyuruh aku memasukkan segera zakarku ke dalam farajnya. Tetapi disebabkan zakarku belum cukup keras, aku terlebih dahulu menggeselkan hujung zakarku pada mulut farajnya. Geselan tersebut telah membuat Ezzati memberikan aku senyuman manis dan sesekali dia menggerang kecil. Mendengar dia menggerang dan melihat dia memejamkan matanya, aku lantas meniarap di atas badannya dan mencumbui mulutnya. Kedua-dua belah tangannya yang menarik pahanya telah beralih memeluki badanku dengan erat. Pada masa yang sama, zakarku yang telah cukup keras secara perlahan-lahan aku masukkan ke dalam farajnya yang telah berlendir dan tarikan serta hembusan nafas Ezzati menjadi semakin pantas. Zakarku yang aku masuk dan tarik perlahan-lahan pada mula semakin aku tingkatkan kelajuannya. Tidak lama selepas itu, aku merasai yang aku ingin klimaks. Aku masih lagi meniarap di atas badan Ezzati dan mengucupi mulutnya, dan aktiviti keluar-masuk zakarku masih berjalan lancar. Lebih kurang lima minit selepas zakarku mula memasuki faraj Ezzati, aku tidak dapat menahan rasa ingin klimaks dan dengan tidak tertahan aku telah memancutkan air maniku di dalam faraj Ezzati. Kami berdua dengan itu sama-sama meraung kesedapan.

    Sedang kami dibuai nikmat, kemudian kami terdengar satu suara yang menyebut Ya Allah. Aku dengan pantas menoleh kebelakang dan rupa-rupanya kakak Ezzati, Erriati tengah berdiri tercegat di hadapan pintu yang terbuka luas. Aku dengan muka yang malu segera menarik seluar panjang dan seluar dalamku. Ezzati pula ku lihat dengan muka senyum-senyum malu terus bangkit daripada berbaring dan segera menurunkan kain baju kurungnya yang meliliti punggungnya. Kemudian Erriati mula berkata…

    Erriati: Kalo yer pun, tutup la pintu nih.. (dengan senyuman dan memandang ke arah tepi) Aku: Maaf kak..lupa.. (aku dengan muka yang masih malu dan lesu) Erriati: Korang berdua nih..kalo anak akak yang tengok cam maner? Ezati: Maaf laa kak..janji pasni kami hati-hati.. (sambil kedua-dua belah tangannya membetulkan tepi tudungnya yang agak kusut) Aku: Akak dah lama ker lihat? Erriati: Tak..akak bukannya sengaja nak lihat dan bukannya nak malukan korang..tapi cuma nak korang lain kali hati-hati la yer..anggap jer la ek akak tak nampak apa-apa. (tertunduk malu seperti nak ketawa) Aku: Yer kak..terima kasih kak. Erriati: Haa ni akak tutupkan pintu yer.. Ezzati: Yer kak..

    Kakak Ezzati pun menutup pintu untuk kami berdua. Selepas itu, barulah aku sedar bahawa pintu lupa aku tutup dan dilihat oleh Erriati amat memalukan aku. Mungkin Erriati tanpa kami sedari telah lama memerhatikan aku yang penuh nikmat menyetubuhi adiknya. Ezzati dengan manja memarahiku walaupun tergelak-gelak kecil. Seolah-olah biasa sahaja bagi dia. Tetapi disebabkan kami adalah suami isteri, aku memaksa diriku untuk melupakannya dan sedikit gembira kerana aku telah menunjukkan kepada Erriati bahawa aku telah memberikan nafkah batin dan kebahagiaan yang sepenuhnya kepada adiknya yang telah menjadi isteriku. Lebih kurang 15 minit selepas itu, aku dan Ezzati sama-sama turun kebawah untuk kembali melayani sanak-saudara dan sahabat-handai yang masih belum beredar.

    Sekembalinya aku dan Ezzati ke bawah dan duduk sebelah-menyebelahi di sofa sambil meratapi semua sanak-saudara dan sahabat handai, emak saudara Ezzati, Yanti atau mereka panggil Mak Yan, telah bertanyakan ke manakah kami telah menghilang seketika. Ezzati dengan lantas hanya menjawab bahawa dia berehat seketika di atas kerana berasa pening kepala. Mendengar jawapan Ezzati tersebut, Erriati yang pada masa yang sama sedang duduk menghadap kami aku lihat tertunduk malu. Ternyata Erriati masih terkenangkan apa yang dia telah lihat.  Perbualan kami pada masa itu adalah sebegini..

    Yanti : Mana korang dua menghilang?.. Mak Yan lama carik korang dua tadi? Ezzati: Kami kat atas Mak Yan.. Ati baring kejap.. pening kepala sikit.. (Erriati tertunduk malu mendengar) Yanti: Abang tolong picit-picitkan kepala ker?.. haha.. Ezzati: Eh taklah Mak Yan..hehe.. Erriati: Ehem!!.. (Erriati seperti mengejek) Yanti: Owh..naik la atas balik..kalo Ezzati tak brapa sehat.. Ezzati: Takper Mak Yan..Ati dah sehat dah..hehe.. Yanti: Ker dah berisi tu?..haha.. (semua tetamu ketawa) Ezzati: Belum lagi Mak Yan..hehe.. Yanti: Moga korang dua cepat-cepat la dapat..haha..Mak Yan doakan yer.. Ezzati: Tima kasih Mak Yan.. Aku: Tima kasih Mak Yan..

    Lebih kurang sejam selepas itu, semua sanak-saudara dan sahabat andai yang datang menziarahi balik. Jam telah menghampiri pukul 6 petang. Aku dan Ezzati segera mengemas barang di dapur manakala ahli keluarga yang lain di ruang tamu. Tengah Ezzati sibuk mencuci pinggan di sinki, aku telah bermanja-manja dengan Ezzati. Aku telah mendakapnya dari belakang di mana kedua-dua belah tanganku memeluk perutnya dan daguku aku letakkan di atas bahunya. Perbualan kami semasa aku memeluknya adalah sebegini..

    Aku: Rajin nyer bini abang nih.. Ezzati: Abaang..mesti laa..Ati nak jadi isteri yang baik..hehe.. (jawabnya dengan hilai tawa kecilnya) Aku: Abang nak cium Ati skang.. (bisik aku di telinganya) Ezzati: Abaang..kat bilik kang.. (balasnya dengan nada kecil dan manja) Aku: Abang dah tak tahan.. (aku tiba-tiba ghairah) Ezzati: Kak Eri nampak kang..cam tadi..hehe.. Aku: Alaaa..eh Ati bau laa.. (aku cium tengkuknya) Ezzati: Abang pun busuk jugak..pasni mandi tau.. Aku: Kita mandi sama ek.. boleh tak? (bisik aku ditelinganya) Ezzati: Boleh..tapi Ati nak.. (balasnya dengan nada kecil dan senyuman)     Aku:  Sayang nak aper? Ezzati: Ati nak abang sedapkan Ati dulu..hehe.. Aku: Alolo..kuat nyer sayang abang nih..hehe.. Ezzati: Dah..jangan kacau Ati..abang naik atas dulu.. Aku: Yer laa..cepat ek.. Ezzati: Hmm..

    Aku pun naik ke atas dan menunggu Ezzati selesai mengemas barang di dapur. Kami bercadang untuk melakukan seks sekali lagi sebelum kami mandi. Masuknya aku kedalam bilik tidur kami, aku terus berbaring di atas katil menunggu Ezzati datang dari bawah. 10 minit selepas itu, Ezzati datang dari bawah dan terus masuk ke bilik tidur kami. Ezzati dengan segera menutup dan mengunci pintu agar tidak berlaku sesuatu yang tidak diingini seperti apa yang terjadi pada sebelah awal petang, iaitu dilihat oleh Erriati ketika kami sedang mencapai kemuncak seks. Selepas mengunci pintu, Erriati terus duduk di sebelah aku yang sedang berbaring sambil tangan kanannya mengusap-usap dadaku. Kami bercakap dahulu dan perbualan kami adalah sebegini..

    Aku: Saayang..asal sayang nak sangat? Ezzati: Kalo abang nak dapat baby cepat..kite kena usha lebih tau.. Aku: Ha aa kan.. Ezzati: Lagipun dah tanggungjawab Ati bang.. Aku: Baik nyer bini abang nih..hehe.. Ezzati: Hehe..tau takper..meh Ati tolong tarik suar nih.. (tanpa disuruh Ezzati terus melucutkan seluar panjang dan seluar dalam ku setakat paras paha) Ezzati: Ati hisap ek.. Aku: Yer sayang.. (sebelum dia mula menghisap zakarku, dia menarik kain baju kurungnya ke paras punggungnya)

    Ezzati terus menghisap zakarku yang masih belum tegang dan zakarku mula menegang akibat setiap hisapan, jilatan lidah dan permainan jarinya. Sambil dia menghisap zakarku, tangan kanannya melancap-lancapkan pangkal zakarku serta memicit-micit biji testisku manakala tangan kirinya aku lihat bermain dengan farajnya yang masih ditutupi seluar dalamnya. Tidak lama selepas itu, dia pun berhenti dan terus duduk mengangkang di atas pahaku. Farajnya betul-betul menghadap dan bersentuhan dengan zakarku yang sedang menegak. Kami bercakap kembali..

    Aku: Laa..basah dah seluar dalam Ati.. (seluar dalam warna birunya kelihatan basah sedikit akibat lancapannya sendiri) Ezzati: Hehe.. (dia memandangku dan tertawa kecil sambil tangan kanannya melancap-lancapkan zakarku)   Aku: Bukak la seluar dalam Ati.. Ezzati: Ati selak tepi jer la yer.. (terus dia menyelak seluar dalamnya ke tepi mulut farajnya yang telah mengembang dan lubang farajnya yang telah berlendir)

    Tanpa aku suruh, Ezzati lantas mengangkatkan sedikit buntutnya yang sedang duduk di atas pahaku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan zakarku ke dalam farajnya menggunakan tangan kanannya. Setelah zakarku memasuki farajnya sehingga ke pangkal zakarku, Ezzati mula melakukan henjutan. Kakinya terus mengangkang dan kedua-dua belah tangannya bertahan di pahaku. Henjutan yang agak perlahan pada mula telah membuatkan Ezzati mengerang kesedapan yang agak kuat dan mukanya menunjukkan rasa kenikmatan. Henjutan tanpa henti tersebut telah berlaku selama lebih kurang 5 minit dan dalam tempoh berkenaan, Ezzati tidak berhenti mengerang. Aku yakin seseorang yang berada tidak jauh dari pintu bilik kami pasti dapat mendengar suara Ezzati mengerang dengan jelas, kerana suaranya amat kuat walaupun dia seorang yang kecil molek. Kemudian, Ezzati berhenti melakukan henjutan. Dia mula meniarap di atas dadaku dan mencumbui mulutku dan terus melakukan henjutan semula sambil kami berdua bercumbuan. Aku lantas memeluk erat tubuhnya menggunakan kedua-dua belah tanganku. Sesekali pipi dan leherku turut dicumbuinya. Aku berasa teramat nikmat kerana henjutan Ezzati semakin deras dan tangan kananku mula menekan belakang kepalanya menghadap mukaku, supaya cumbuan Ezzati tidak terlepas daripada mulutku. Sampai lebih kurang 5 minit, aku mula terasa hendak klimak dan aku memberitahu Ezzati. Ezzati tanpa mengendahkannya terus mencumbuiku dan menghenjutkan farajnya di zakarku dengan lebih laju. Henjutan demi henjutan akhirnya membuat zakarku tertewas oleh faraj Ezzati, aku telah memancutkan air maniku di dalam faraj Ezzati dalam keadaan henjutan farajnya yang tidak berhenti. Aku terpaksa melepaskan mulutku daripada cumbuan Ezzati dan mengerang kesedapan yang begitu bising sebanyak 3 kali. Ezzati aku lihat tersenyum manis memandang muka aku yang tengah kesedapan. Tangan kananku terus menggenggam erat belakang kepala Ezzati, pada bahagian sanggul tudungnya sehingga menyebabkan tudungnya sedikit kusut manakala tangan kiriku memaut erat punggungnya semasa aku melepaskan air maniku di dalam farajnya. Selepas aku selesai melepaskan air maniku, Ezzati masih lagi melakukan henjutan tetapi dengan lebih perlahan. Kami mula bercumbu kembali sambil tangan aku sendiri menarik keluar zakarku yang semakin lemik daripada farajnya. Dalam keadaannya yang letih dan puas, Ezzati yang meniarap diatas badanku telah terbaring secara menyisi di  sebelahku. Sambil aku meratapi wajah ayu yang nampak kelesuan, tangan kananku mula membelai-belai punggung dan buntutnya. Aku juga turut menggosok secara lembut mulut farajnya yang masih lagi mengembang dan berlendir akibat air maniku. Dia akhirnya tersenyum memandangku dan mula berkata..

    Ezzati: Ati sayang sangat kat abang.. Aku: Abang pun sayang Ati.. (aku terus mencium bibirnya) Ezzati: Ati rasa letih dah..hehe.. (ketawa kecil) Aku: Abang pun letih jugak..pas Ati mandi kang mesti Ati tak rasa letih lagi.. (sambil tangan kananku mebelai-belai pipinya) Ezzati: Kite mandi sama ek.. Aku: Eyer sayang.. Ezzati: Hmm..    

    Lebih kurang 10 minit kami terbaring keletihan dan berpelukan, kemudian kami pun mandi bersama di dalam bilik air yang berada di dalam bilik tidur kami. Maka, berakhirlah kisah seks aku dengan isteri tersayangku Ezzati pada Hari Raya pertama. Satu kisah seks yang amat istimewa bagiku dan Ezzati.

    Jiran Isteriku Seorang Nurse

    Amir kelihatan serba tak kena. Duduk salah berdiri pun salah. Anak lelakinya yang berumur 7 tahun kelihatan masih leka bermain dengan permainan video di lantai ruang tamu. Hatinya berkecamuk antara marah dan sedih. Semuanya kerana rakaman CCTV tersembunyi di rumahnya yang memaparkan aksi keberahian sepasang manusia di segenap sudut rumahnya. Mata Amir memandang ke jam di dinding. Dia tahu di situ terletak kamera pengawasan yang dipasang secara sembunyi-sembunyi. Malah bukan di situ sahaja, di dapur, bilik tidur, tangga, garaj kereta dan belakang rumah turut diletakkan tanpa pengetahuan isterinya. Amir mengangkat punggung menuju ke bilik kerjanya. Isterinya sedang memasak di dapur melihat Amir dan tersenyum melihat suaminya itu. Amir membalas senyuman isterinya.

    Sebaik pintu di tutup, Amir membuka komputernya dan melihat kembali rakaman- rakaman cctv yang membuatkan hatinya serba tidak tenteram. Dari satu video beralih ke satu video. Berbagai gelagat dapat di lihat di skrin komputernya. Rakaman isterinya curang dan melakukan hubungan tubuh dengan salah seorang jirannya membuatkan Amir menjadi geram menontonnya. Mata Amir galak menonton isterinya terkangkang di sofa dengan kain batiknya yang terselak ke perut.

    Sementara itu Zainal kelihatan sedang berlutut di lantai menjilat puki isteri Amir dengan sungguh berselera sekali. Di sudut video itu tertera jam menunjukkan pukul 10 pagi. Ternyata waktu yang paling sesuai berikutan anaknya pada waktu itu berada di sekolah dan Amir pula berada di pejabat. “Tak kerja ke hape jantan ni….” getus Amir di dalam hati. Kemudian video itu memaparkan isteri Amir, Farah menghisap konek Zainal. Kepala Farah bergerak seiring dengan batang konek Zainal yang keluar masuk mulut mungil isteri orang itu. Tidak lama selepas itu Amir melihat tubuh Zainal melengkung dan kepala Farah di tarik rapat ke perutnya. Ternyata Zainal sedang mengalami kemuncak nafsu. Farah kelihatan memeluk punggung Zainal yang sedang terkejang-kejang mengalami orgasme. “Sial kau Zainal. Puas kau bagi bini aku telan air mani kau ye…” getus Amir dengan geram di dalam hati. Kemudian Amir menonton video yang lain pula.

    Kejadian berlaku di dapur. Kelihatan Farah sedang mendukung anak Zainal yang dijaganya. Zainal turut kelihatan berada di situ. Zainal meraba-raba punggung Farah yang bekain batik dan mereka seperti berbual sesuatu. Amir melihat bagaimana Zainal yang kemudiannya membuka seluarnya dan menghunuskan koneknya yang keras di punggung Farah. Bagaikan perempuan miang, Farah melentikan-lentikan punggungnya sambil Zainal menekan koneknya di punggung Farah sambil memeluk wanita itu. Seketika kemudian, Farah hilang dari pandangan dan kembali semula ke dapur tanpa bayi Zainal. Pasti dia meletakkan bayi itu di ruang tamu. Mereka berdua berpelukan dan berciuman. Farah kelihatan menjambak konek Zainal yang keras sambil merocohnya dengan laju. Kemudian Farah berpaling dan menonggeng di kabinet dapur. Zainal di belakangnya menyelak kain batik Farah ke pinggang dan berlutut di belakang wanita itu.

    Celah punggung dan kelengkang Farah habis di jilatnya. Melentik-lentik punggung Farah menikmati jilatan nafsu dari Zainal. Pasti sedapnya bukan main lagi. “Tak guna punya betina….” getus hati Amir lagi sambil menyaksikan video rakaman itu. Zainal berdiri dan menghunuskan koneknya di celah kelengkang Farah. Melentik-lentik punggung Farah sewaktu menerima kemasukan konek Zainal di lubang pukinya. Zainal menekan koneknya hingga habis masuk ke dalam. Farah menolehh ke arah Zainal dan berkata sesuatu. Kemudian Zainal pun mula menghenjut tubuh Farah. Geram Amir melihat Zainal menghayun koneknya keluar masuk lubang puki isterinya. Melentik punggung isterinya yang bergegar sewaktu dihenjut Zainal dari belakang. Kedua-dua tangan Zainal keras memegang kanan kiri pinggul Farah sambil menghenjut keras dan laju. Farah kelihatan sedang menikmati persetubuhan segera itu. Dari wajahnya yang terpapar di dalam rakaman, jelas sekali wanita itu menyukai persetubuhan itu dan seronok menikmatinya.

    Kain batik Farah melorot jatuh menutup punggungnya. Amir lihat Zainal membiarkan punggung Farah ditutupi kain batik. Malah sambil menghenjut, Zainal turut menarik kain batik Farah agar kelihatan sendat menutupi punggung Farah. Semakin lama hayunan tubuh Zainal semakin laju. Farah juga kelihatan semakin ghairah dengan tubuhnya yang melentik dan kepalanya yang terdongak. Zainal beberapa kali menampar punggung Farah dan secara tiba-tiba Zainal mencabut koneknya keluar dari tubuh Farah. Segara wanita itu berlutut menghadap Zainal sambil mulutnya ternganga menadah air mani yang bakal dipancutkan lelaki itu. Amir lihat Zainal menggenggam koneknya dan dihalakan ke mulut isterinya.

    Farah bagaikan wanita yang kehausan mengangakan mulut kepada konek Zainal yang sedang menanti waktu untuk meledakkan air mani. Tubuh Zainal pun akhirnya terkejang-kejang. Koneknya di halakan ke wajah Farah. Amir lihat memancut air mani Zainal ke muka isterinya dan sebahagian besar darinya masuk ke dalam mulut isterinya. Amir turut melihat Zainal menggoncang koneknya hingga air maninya habis meleleh masuk ke dalam mulut isterinya yang ternganga. Habis sahaja air mani dilepaskan, Zainal menyumbat koneknya masuk ke dalam mulut isteri Amir. Farah terus mengolom konek Zainal hingga membuatkan lelaki itu menggigil tubuhnya kerana kenikmatan yang sungguh hebat di kolom mulut isteri orang itu. Amir berdengus kecil. Skrin paparan video di tutup dan matanya kosong memandang wallpaper yang menunjukkan gambar mereka bertiga sekeluarga. Sayu hati Amir memandang wajah anaknya yang seorang itu.

    “Assalamu’alaikum” “Wa’alaikumsalam. Eh, Amir.. Masuk.. jemput masuk” kata Zainal yang kebetulan berada di garaj kereta sedang mengilatkan kasutnya. Amir masuk melalui pintu pagar rumah Zainal yang sememangnya tidak berkunci itu. “Wah… kilat betul kasut kau Nal…” kata Amir. “Biasalah, hujung minggu… Kalau tak kilat nanti Sarjan marah” kata Zainal yang merupakan kopral polis. “Bini kau mana Nal?” tanya Amir.

    “Ada kat dalam. Dia baru balik kerja tu.” kata Zainal. “Baru balik kerja ye… Aku sebenarnya ada…..” kata-kata Amir terhenti sebaik melihat Hayati yang masih beruniform jururawat keluar ke garaj. “Eh… Amir rupanya…. akak ingat siapa tadi..” kata Hayati. “Eh kak Yati… Baru balik kerja ye…. saja je nak jenguk abang Enal ni buat apa petang- petang… Baby mana?” tanya Amir.

    “Ada kat dalam tu ha. Tengah kena layan dengan akakakaknya…. Akak baru balik kerja ni yang masih belum buka uniform lagi ni…. Eh… Amir duduk dulu ye…” kata Hayati yang kemudiannya berpaling dan berjalan masuk ke dalam rumah. Mata Amir geram menatap punggung  isteri Zainal yang kelihatan begitu sendat sekali dibaluti uniform jururawat berwarna putih ketika itu. Seluar uniform Hayati kelihatan sungguh sendat sekali dan oleh kerana baju uniform Hayati agak singkat dan terselak di punggungnya, mata Amir dapat melihat warna seluar dalam biru terpamer di punggung Hayati yang bulat dan lebar itu. Melentik-lentik punggung Hayati yang lebih besar dari isterinya sewaktu berjalan. Melenggok-lenggok mempamerkan kemontokan bontotnya yang berlemak dan kelihatan sungguh subur itu.

    “Tadi kau kata ada hajat… apa dia Mir…” kata Zainal. “Ni ha…” kata Amir sambil menunjukkan handphone miliknya kepada Zainal. Zainal pun mengambil handphone itu dan melihat apa yang ada di skrin. Pucat lesi wajah Zainal apabila melihat video dirinya sedang menyetubuhi isteri Amir tanpa seurat benang di atas katil master bedroom rumah Amir. “Aku… err… aku….” kata Zainal tergagap-gagap.

    “Tak apa… kau tengok dulu sampai habis… memang aku datang sini pun nak tunjuk kat kau… tengok je sampai habis…” kata Amir. Zainal yang serba salah pun mengikut sahaja kata Amir, menonton rakaman video yang dimainkan di handphone itu. Zainal melihat tayangan semula dirinya menghenjut Hayati, isteri Amir dalam berbagai posisi. Kedua-duanya telanjang tanpa seurat benang.

    Video itu dimainkan sehingga ke babak terakhir. Berkerut dahi Zainal melihat dirinya di dalam video itu kelam kabut mencabut koneknya dari tubuh Farah yang terkangkang telanjang dan menyuapkan koneknya ke dalam mulut isteri Amir itu. Terkejang tubuh Zainal di dalam video itu memancutkan air mani di dalam mulut Farah sambil memaut kepala wanita itu agar air maninya terus sampai ke tekak dan terus di telan seperti selalu.

    Sebaik habis tayangan video itu, Zainal menghulurkan handphone itu kembali kepada Amir. Menggeletar tangannya pada waktu itu. “Aku tau kau cuak Nal. Aku tau kau tak sangka aku boleh rakam semua ni. Ini baru satu, ada banyak lagi sebenarnya yang masih aku simpan dalam PC” kata Amir. “Berapa banyak kamera kau pasang Mir?” tanya Zainal dalam nada ketakutan.

    “Satu je, kat dalam bilik ni la. Aku dah syak lama sebenarnya tu yang aku pasang satu dalam bilik. Rupa- rupanya macam ni kau buat ye.” kata Amir yang menyembunyikan lokasi- lokasi lain kamera tersembunyinya. “Mir… aku minta maaf Mir… aku janji….” “Dah… dah… dah….. Aku datang sini bukan nak maafkan kau dan nak bagi kau lepas gitu je… Kalau nak settle mesti ada syaratnya…” kata Amir.

    “Mir.. kau cakap berapa je.. aku boleh bayar…” kata Zainal. “Ada aku minta kau duit ke? Aku cuma bagi kau 2 pilihan je sekarang ni… Pertama, ini video aku bagi pejabat agama dan Farah aku ceraikan. So, kau boleh ambik dia lepas ni…” kata Amir. “Kau gila… mana bini aku bagi aku kawin sorang lagi… tolong la Mir… kau jangan ceraikan dia ok…. aku janji aku tak kacau lagi rumah tangga kau..” rayu Zainal dalam suara yang perlahan agar tidak didengari oleh isterinya di dalam rumah.

    “Hey… rileks la… masih boleh kowtim la… satu lagi syaratnya adalah…. aku lebih suka syarat yang kedua ni sebenarnya berbanding yang first tadi…. dan aku pun berharap sangat supaya kau pun setuju syarat yang kedua ni…” kata Amir. “Kau cakap je Mir… kalau kau suka syarat yang kedua tu, aku pun suka juga… tapi apa syaratnya Mir…” kata Zainal yang semakin gabra dengan keadaan dirinya. “Kau boleh main dengan bini aku…. tapi aku juga nak main dengan bini kau…..” kata Amir. “Kau biar betul…” Kata-kata Zainal terhenti sebaik isterinya keluar membawa dulang berisi 2 cawan kopi dan sepiring kuih. “Ala kak Yati ni susah-susah je…. ” kata Zainal sambil matanya memandang seluruh tubuh Hayati yang sendat beruniform putih jururawat ketika itu.

    “Tak ada susahnya Mir… borak panjang nampak… citer apa je?” tanya Hayati yang sedang berlutut di depan Amir menghidangkan air dan kuih di atas meja kecil. “Alah cerita pasal handphone ni kak. Abang Enal nampaknya minat dengan handphone saya ni” kata Amir sambil matanya menatap peha Hayati yang kelihatan sendat dengan seluar uniform putih sewaktu berlutut di depannya. “Abang nak tukar handphone ke bang?… ” tanya Hayati kepada Zainal, suaminya. “Alah…. cuma minat je… nak beli berangan je la… awak ingat gaji saya ni besar sangat nak beli handphone baru?” kata Zainal.

    “Hah tau pun…. baik beli susu anak lagi bagus kan Mir? Lain la Amir ni… gaji besar… bini tak kerja pun tak apa…” kata Hayati kepada Amir yang sedang khusyuk menatap tubuhnya. “Tak besar mana la kak…. rezeki masing-masing….” jawab Amir. “Oklah… akak masuk dulu la.. kacau korang berbual je…” kata Hayati sambil berdiri dan menuju ke pintu masuk. “Terima kasih ye kak buatkan air petang-petang ni… mengganggu je saya ni…” kata Amir sambil melihat lenggokkan punggung bulat Hayati yang semakin terserlah bentuknya kerana baju uniform sendatnya terselak ke pinggang, mendedahkan seluruh punggungnya yang memperlihat warna seluar dalam birunya kepada Amir.

    “Tak ada kacaunya Mir..” kata Hayati sebaik tiba di muka pintu rumahnya sambil berpaling memandang Amir. Hayati lihat mata Amir tidak lepas memandang punggungnya dan kemudiannya memandang wajahnya. Hayati tersenyum dan berdiri sejenak memandang Amir sambil melentikkan bontotnya. Dia lihat mata Amir kembali memandang tubuhnya yang sudah pun diperlihatkan dari sisi. Sudah pasti lelaki itu melihat lentikan punggungnya yang berseluar ketat. Hayati memberikan senyuman kepada Amir sambil menjelingnya dan masuk terus ke dalam rumah. “Nakal juga ye kau Amir…” getus hati Hayati sambil berjalan menuju ke dapur bersama dulang di tangannya.

    “Lain macam je aku tengok cara kau tengok bini aku Mir… betul ke kau nak main dengan dia?” tanya Zainal. “Betul…. camne? Ada berani?” tanya Amir. Zainal terdiam sejenak sambil memandang kosong cawan- cawan berisi air kopi di hadapannya. “Ok… aku setuju… tapi… kau kena mengayat dia sendirilah ye…” kata Zainal. “Boleh… cuma aku perlukan bantuan kau untuk dapatkan dia…. kau kena bagi lebih ruang untuk aku sentiasa dapat bersama dia… boleh?” tanya Amir.

    “Macam mana?” tanya Zainal. “Esok weekend, kita memang tak kerja. Tapi hari Isnin nanti kau suruh bini kau pergi kerja dan balik kerja dengan aku selama seminggu. Kau bagi alasan kereta dia nak kena hantar bengkel. Amacam?” tanya Amir. “Tengok la nanti camne” jawab Zainal. “Macam berat hati je nampaknya… Rilek la brader, kau boleh main dengan bini aku, takkan kau tak bagi aku main pulak dengan bini kau. Seminggu tu la masanya aku nak ayat dia. Kalau tak, aku balik kepada option nombor satu tadi. So, camne?” tanya Amir inginkan kepastian melihatkan Zainal seakan ragu-ragu untuk menurut katanya.

    “Kau betul-betul sure ke boleh bagi aku main bini kau macam selalu aku buat?” tanya Zainal. “Ye betul. Yang penting line korang sendiri yang jaga la. Kalau ada apa-apa berlaku aku tak nak tanggung. Aku pun sama juga” kata Amir meyakinkan Zainal yang masih ragu-ragu. “Ok.. mula dari hari isnin nanti kau boleh pergi dan balik kerja dengan bini aku. Soal  alasan tu nanti aku settlekan” kata Zainal. “Itu macam la brader. Alang- alang buat jahat biar sama- sama rasa” kata Amir dan kemudiannya terus menghirup air kopi di cawannya hingga habis dan meminta diri untuk pulang. “Mir.. tunggu jap…” kata Zainal sewaktu Amir ingin keluar dari pintu pagar rumahnya sambil berjalan menuju ke arah Amir.

    “Aku nak tanya sikit la…. sebenarnya apa yang buat kau nak sangat main dengan bini aku tu. Sebab, kalau nak ditengokkan, bini kau tu berkali ganda lebih solid dari bini aku yang dah beranak 3. Si yati tu dah la lebih berlemak dari bini kau” tanya Zainal. “Bini kau tu tak gemuk la Nal. Dia normal cuma tak jaga badan je. Setakat lemak sikit- sikit tu biasalah. Aku geram kat bontot dia yang besar tu. Kena pulak kalau dah pakai uniform ketat macam tu, mananya aku tak geram. Oklah, hari isnin nanti jangan tak jadi. Ahad malam aku call untuk confirmkan” kata Amir dan terus berjalan meninggalkan Zainal menuju ke rumahnya yang terletak selang 5 rumah dari rumah Zainal. Zainal menutup pagar dan menuju ke kerusi.

    Kelihatan isterinya sudah pun keluar bersama dulang untuk diletakkan kembali hidangan minum petang yang disajikan sebelum itu. “Borak apa je tadi bang?” tanya Hayati. “Borak kaum bapak… kenapa?” tanya Zainal. “Saja je tanya. Hensem betul si Amir tu kan bang?” tanya Hayati. “Ah…. dah bawa masuk semua ni… macam-macam pulak awak ni….. haa.. satu lagi, kereta awak saya nak hantar pergi servis isnin nanti, jadi awak pergi balik kerja dengan Amir tau” kata Zainal.

    “Abang dah cakap kat dia ke tadi?” tanya Hayati. “Dah… dia setuju…. abang nak bagi duit minyak, tapi dia menolak. Nanti awak cuba la bagi dia duit minyak isnin nanti” kata Zainal. “Boleh… ” jawab isterinya.  “Kalau hari isnin tak settle kereta awak kat bengkel, awak naik kereta Amir lagi la esoknya atau sampai kereta awak ok” kata Zainal. “Teruk sangat ke rosaknya kereta saya bang? Saya bawa rasa macam ok je?” tanya Hayati. “Awak mana tau pasal kereta, tau bawa je. Camne? Boleh tak?” tanya Zainal. “Boleh sangat bang… kalau selalu saing dia pergi balik kerja pun apa salahnya…” jawab Hayati sambil masuk ke dalam rumah bersama dulang hidangan minum petang yang sudah habis. “Bini aku ni pun semacam je kat kau… Senang la kerja kau Mir…” getus hati Zainal sambil mengeluarkan sebatang rokok lalu dinyalakan.

    Amir menunggu beberapa minit di dalam kereta dan kemudian kelibat Hayati pun kelihatan yang kemudiannya terus masuk ke dalam kereta. “Amir…. ni Amir punya….” kata Hayati sambil menghulurkan duit RM10 kepada Amir. Amir mengambil duit itu dan memandang Hayati di sebelahnya. “Kenapa Amir tengok akak macam tu?” tanya Hayati tersipu malu. “Tak payah la kak, memang dah kita kebetulan sama laluan. Saya tak rugi apa-apa pun, sebaliknya beruntung dapat tumpangkan perempuan cantik macam ni. Akak ambik la balik duit ni” kata Amir sambil meletakkan duit itu di atas peha Hayati sambil mengambil kesempatan meramas peha Hayati yang sendat berseluar uniform jururawat itu. “Mir…. janganlah macam ni…” kata Hayati. “Akak cakap macam tu bermaksud saya tak ambik duit tu atau pun saya pegang peha akak?….” tanya Amir. “Errrrr…… mmmm… dua-dua… hi hi hi….” jawab Hayati sambil ketawa kecil.

    “Kak… akak ada 3 orang anak nak kena suap. Lain la dengan saya ni cuma ada sorang anak je. Akak ambil balik ye duit ni. Walau akak pergi balik kerja saing dengan saya sampai tua pun akak tak perlu bayar satu sen kat saya” kata Amir. “Tapi akak kesian kat Amir. Dahlah kena tunggu akak, lepas tu naik kereta Amir. Tak sedap la kalau akak tak bayar Amir…” kata Hayati masih membiarkan Amir meramas pehanya. “Kalau akak nak bayar boleh… tapi saya tak nak duit…” kata Amir. “Habis tu Amir nak apa?” tanya Hayati. “Saya nak cium akak…” jawab Amir. “Mir… Akak ni bini orang Mir…” kata Hayati. “Saya pun laki orang kak… Takkan la saya nak buat depan orang ramai…” kata Amir. “Habis tu Amir nak cium akak kat mana?” tanya Hayati.

    “On the way balik nanti saya singgah la kat kebun getah estate tu” kata Amir. “Sana clear ke?” tanya Hayati. “Kita tengok dulu macam mana. Tapi dari kata-kata akak tu macam ok je…” kata Amir. Hayati cuma tersenyum dan Amir pun mula memandu pulang. Sebaik tiba di tempat yang dimaksudkan, Amir pun terus memegang tangan Hayati. Hayati hanya tersenyum memandang Amir dan perlahan-lahan Amir mendekatkan wajahnya ke wajah Hayati. Hayati memejamkan matanya dan merelakan bibirnya bersatu dengan bibir Amir.

    Berkucuplah mereka berdua bersatu bibir dan saling menggumpal lidah. Hayati membiarkan Amir meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga tanpa dia sedari zip seluar uniformnya telah pun dibuka dan memberikan laluan kepada Amir untuk menyeluk tangannya masuk ke celah kelengkangnya yang semakin basah seluar dalamnya dengan cecair keberahian. Amir menarik tangannya keluar dari dalam seluar Hayati. Dia membuka seluarnya dan mengeluarkan koneknya yang semakin keras mengharapkan perzinaan.

    Dia memegang tangan Hayati dan menariknya agar jururawat itu memegang koneknya. Seperti yang  diminta, Hayati memegang konek Amir dan tanpa dipinta, Hayati merocoh konek Amir hingga nafsu Amir semakin kuat ingin menyetubuhi isteri orang yang masih sendat beruniform jururawat itu. Amir menyeluk kembali tangannya ke dalam seluar uniform Hayati. Seluar dalam Hayati semakin lecun dengan cairan pekat nan licin. Ternyata Hayati semakin bernafsu. Lebih-lebih lagi apabila Amir menggosok pukinya hinggakan Hayati mengerang kesedapan sewaktu mereka masih lagi berkucupan. Amir pun melepaskan kucupan di bibir Hayati dan mula mengucup telinga Hayati yang masih ditutupi tudung.

    Kemudian ciumannya beralih ke leher. Hayati hanya memejamkan mata kerana berasa sungguh asyik dengan permainan asmara itu. “Mir…. ohhh……” Hayati mengeluh sedap sewaktu Amir mengusap pukinya yang tembam. “Sedap kak?…. ” tanya Amir. “Sedap….. Mir… jangan bagi tau sesiapa ye kita buat macam ni….” kata Hayati sambil mengurut-urut konek Amir yang keras di dalam genggamannya. “Sudah tentu kak…. Hisap pelir saya kak…” kata Amir yang kembali duduk di tempat duduk pemandu. Hayati terus menunduk dan menyuap konek Amir ke dalam mulutnya. “Ohhhhh…. sedapnya….” Amir merengek sedap sewaktu seluruh koneknya masuk ke dalam mulut Hayati dan apabila bibir mungil jururawat itu mengepit pangkal konek Amir. Amir sungguh terangsang melihat kepala Hayati yang bertudung putih bergerak turun naik mengolom koneknya. Amir kemudian melihat tubuh Hayati yang montok berbaju uniform jururawat yang ketat ketika itu.

    Semakin ghairahnya menjadi-jadi. “Dah lama saya mengidam nak rasa body akak yang ketat dengan uniform ni” kata Amir sambil mengusap tubuh Hayati. Koloman Hayati semakin lama semakin laju. Amir dapat merasakan koneknya semakin licin di kolom mulut  Hayati. Amir tahu, air mazinya sudah pasti berlimpahan di dalam mulut Hayati. Di campur pula dengan air liur wanita itu, sudah tentu koneknya banjir di dalam mulut Hayati. Sambil menikmati hisapan Hayati yang sungguh sedap di koneknya, Amir mengambil peluang itu untuk melondehkan seluar dan juga seluar dalam Hayati hingga mendedahkan seluruh bontot jiran tetangganya itu. Bontot isteri orang beranak 3 yang usianya lebih tua 5 tahun darinya itu di ramas dengan geram. Daging punggung yang lebar dan berlemak dan setiap hari dibaluti seluar uniform jururawat yang ketat kini terdedah tanpa berseluar.

    “Kak Yati… dah kak… ” pinta Amir dan Hayati pun kembali duduk di tempat duduk sebelah pemandu. Mereka kembali berkucupan dan ketika itulah Amir membaringkan tempat duduk Hayati. Sambil berciuman, Amir menanggalkan seluar Hayati berserta seluar dalam yang basah dengan air nafsu. Amir naik ke atas tubuh Hayati. Terkangkang Hayati memberikan ruang kepada Amir. Konek Amir di rocoh- rocoh dan bagaikan sudah tidak sabar lagi untuk melakukan persetubuhan, Hayati menarik konek Amir masuk ke lubang pukinya yang sudah sedia menanti.

    “Ohhhh…. Amirrrr……” Hayati mengeluh kesedapan sewaktu lubang pukinya menerima konek Amir yang keras menyodok masuk. Mudah saja konek Amir masuk ke dalam lubang puki Hayati yang longgar itu. Terus disantak hingga tenggelam seluruh koneknya hilang di telan lubang puki jururawat yang empuk itu. Amir memeluk tubuh montok Hayati. Koneknya dibiar berendam di kolam puki Hayati. Sekali lagi mereka berkucupan. Amir dapat merasakan lubang puki Hayati mengemut koneknya dengan penuh sedap sekali. Amir terus menghenjut koneknya keluar masuk. Bermula dengan rentak perlahan dan semakin lama semakin laju rentak henjutannya.

    “Cepup… cepap… cepupp… cepappp….” bunyi lubang puki Hayati yang melimpah dengan air mazi dirinya dan juga milik Amir kedengaran sungguh jelas sekali di dalam kereta itu sewaktu Amir menjolok koneknya keluar masuk. “Sedapnya Mirrr….. aahhhh…” Hayati merengek sedap sambil memeluk Amir. Amir terus menghenjut tubuh Hayati yang ketika itu masih bertudung dan berbaju uniform. Seluar putih jururawat Hayati sudah terlucut terus ke lantai kereta bersama seluar dalamnya. Bontot Amir kelihatan turun naik mengepam koneknya keluar masuk ke lubang puki Hayati yang sungguh licin dan melimpah dengan air persetubuhan. “Licinnya lubang cipap akak….. ohhh… rasa macam nak terpancut kak….” kata Amir. “Lepas luar Mir… ohh…. akak pun dah nak sampai sayanggg… ahhhh…” kata Hayati. Semakin lama henjutan Amir semakin laju dan padat.

    Hayati juga semakin kuat mengerang kesedapan. Nafasnya semakin sempit dirasakan dan otot- otot tubuh wanitanya semakin lama semakin keras. “Amirrr… sedapppnya sayangggg…. ahhhhh!!!” Hayati merengek kuat sewaktu kemuncak orgasmanya tiba. Dia memeluk tubuh Amir dengan kuat dan tidak mahu melepaskannya. Ketika itu jugalah Amir merasakan saat pelepasan air maninya pun tiba. “Kak Yati… ooohh… oohhh… ohhhhh!!!” Amir memeluk tubuh Hayati dengan erat dan menjolok koneknya ke dalam lubang puki Hayati sedalam- dalamnya. Air maninya pun dipancutkan terus mengisi telaga bunting Hayati.

    Mengeluh Hayati ketika merasakan air mani Amir memancut-mancut di dalam lubang pukinya. Terkemut-kemut otot pukinya sewaktu merasakan konek Amir berdenyut kuat melepaskan benih-benih subur mengisi lubang buntingnya yang sememangnya sedang subur ketika itu. Hayati sedar dia mungkin akan hamil dari benih yang Amir semai. Namun kesedapan yang sedang dirasakan membuatkan dia melupakan tentang perkara itu. Kenikmatan yang sedang dirasai lebih diberi keutamaan pada waktu itu. Mereka berdua pun berpelukan dan berkucupan sambil menikmati saki baki denyutan-denyutan nafsu dari konek Amir yang masih berada di dalam lubang puki Hayati. Sebaik nafsu masing-masing reda, Amir pun menarik keluar koneknya dari lubang puki Hayati. Meleleh air maninya keluar menodai kusyen tempat duduk. Hayati turut melepaskan nafas kelegaan sebaik konek Amir keluar sepenuhnya dari lubang pukinya.

    Menyesal “Abang…. hari ni Yati balik lambat sikit tau. Ada meeting kat hospital” kata Hayati di dalam telefon. “Awak nak balik pukul berapa?” tanya Zainal. “Tak tahu lagi. Mungkin pukul 10 kot” jawab isterinya. “Ok..” kata Zainal dan terus mematikan talian. Matanya memandang jam di tangan. Baru pukul 6.30 petang. Maknanya pasti puas Amir melanyak isterinya di hotel pada hari itu. Zainal sudah sedia maklum sebenarnya sebelum isterinya menghubunginya kerana dia sudah pun menerima sms dari Amir yang mengatakan ingin membawa isterinya di hotel untuk lepaskan gian.

    “Dahsyat kau Amir…. Semalam baru first day bawa bini aku, kau dah dapat tibai dia dalam kereta. Hari ni baru hari kedua kau dah boleh bawa dia ke hotel. Aku pun dulu nak mengayat bini kau dekat sebulan baru dapat main. Kau memang dahsyat Amir” kata hati Zainal sendiri. Sementara itu pada masa yang sama, namun di tempat yang lain, Hayati meletakkan telefonnya di atas meja di hadapannya selepas selesai menghubungi suaminya, Zainal. Dia memandang wajahnya di cermin sambil memperbetulkan tudung uniform putih di kepalanya. Seketika kemudian wajahnya berkerut dan dia memejamkan mata. Mulutnya ternganga dan merengek kesedapan. “Awak… ohh… ohhhhh…. dah la tu… saya penat berdiri” kata Hayati sambil menoleh ke belakang. Kelihatan Amir sudah pun berada dibelakang Hayati. Berlutut di lantai dan seluruh wajahnya rapat di belahan bontot Hayati yang sudah tidak berseluar dan juga berseluar dalam.

    Tubuh Hayati meliuk kenikmatan hingga melentik bontotnya sewaktu lidah Amir menjilat pukinya dan lubang bontotnya saling silih berganti. Amir pun bangun berdiri. Telanjang tanpa pakaian di tubuhnya. Koneknya keras mendongak ke langit. Dia melihat tubuh Hayati yang hanya bertudung dan berbaju uniform jururawat di hadapannya. Bontot Hayati yang lebar dan bulat menonggek itu di tatapnya dengan geram. “Amir ni tengok bontot akak macam nak makan je…. dah geram sangat ke? Farah punya tak sedap ke?” tanya Hayati yang menuju ke katil dan naik ke atasnya.

    Amir tidak menjawab sebaliknya dia ghairah melihat bontot Hayati yang sedang merangkak naik ke atas katil perlahan-lahan. Terus dia menerkam Hayati hingga menonggeng bersujud wanita itu di atas katil. Ketika itu jugalah Amir menyumbat koneknya masuk ke lubang bontot Hayati. Terbeliak mata Hayati sewaktu merasai lubang bontotnya dimasuki konek Amir. Terus dia menjerit kesakitan dan meminta Amir berhenti melakukannya namun ternyata sia-sia.

    Amir terus menjolok koneknya masuk ke dalam lubang bontot Hayati sambil kedua-dua tangannya kuat memaut pinggul berlemak wanita itu yang empuk. Patutlah lama benar Amir menjilat lubang bontotnya sebelum itu. Rupa- rupanya dia memang ingin melicinkan lubang bontot Hayati untuk memudahkan   koneknya meliwat bontot isteri Zainal pada hari itu. “Amir… jangan… tak boleh masuk kat situ… sakit…. aduuhhhh…” rayu Hayati namun ternyata rayuannya itu sia-sia.

    Amir semakin ghairah menjolok lubang bontot Hayati hinggakan wanita itu menangis merayu meminta agar Amir menghentikan perbuatannya. “Aduhhh… banggg…. tolong Yati banggg… Amir rogol bontot Yati bangggg… hu hu hhuuuu… abangggg….

    ” Yati menangis-nangis memanggil suaminya namun segalanya sia-sia. Semakin lama rengekan Hayati semakin hilang. Dia sudah tidak mampu lagi untuk bersuara. Dia hanya mampu menahan kesakitan dan mengharapkan agar perkara itu segera selesai. Namun sedang dia menonggeng dalam kepasrahan, tubuhnya ditolak hingga dia terbaring terlentang. Kakinya dikangkang Amir dan kemudian lubang pukinya pula menjadi habuan seterusnya. “Amir… Mirrr… slow-slow sikit… bontot akak masih sakit… ” rengek Hayati sewaktu Amir cuba memasukkan koneknya ke dalam lubang puki Hayati.

    Amir pun memperlahankan kegelojohannya. Dari bertindak sebagai seorang perogol, Amir pun bertukar menjadi pasangan yang romantis pula hingga Hayati terlupa kepada perbuatan Amir yang merogol bontotnya sebelum itu. Hayati memegang batang konek Amir dan di sumbat konek lelaki itu perlahan-lahan ke dalam pukinya. Sebaik dia merasakan konek Amir masuk ke dasar pukinya, tubuh Hayati melentik sambil dia merengek kesedapan. Amir memeluk Hayati dan mula menghenjut perlahan- lahan hingga dia merasakan puki Hayati semakin dibanjiri air nafsu yang melimpah- limpah.

    Amir mengucup leher dan dada Hayati yang masih berbaju uniform. Hayati pula semakin hilang dalam nafsunya. Mereka pun mula bersetubuh dalam kedudukan normal sehingga kedua- duanya mencapai kemuncak kenikmatan yang tiada taranya. Sekali lagi dalam dua hari berturut-turut Hayati merasakan air mani Amir membuak-buak memancut di dalam lubang pukinya. Hangat seluruh rahimnya menerima limpahan benih-benih Amir yang terus disenyawakan telurnya yang subur. Oleh kerana kesedapan yang sukar diucapkan itu, Hayati dengan rela menyerahkan tubuhnya untuk sekali lagi disetubuhi Amir buat kali ke dua pada hari itu. Pusingan kedua ini menyaksikan kedua-dua pasangan akhirnya telanjang tanpa seurat benang di atas katil. Cadar katil bertompok dengan air persetubuhan di sana sini. Gigitan cinta berbekas bersepah di peha dan bontot Hayati. Tidak sia-sia dia dirogol bontotnya oleh Amir kerana dapat dia menikmati persetubuhan pusingan kali kedua yang tidak pernah dilakukan suaminya sepanjang mereka berkahwin. Hayati pun pulang ke rumah pada jam 12 tengah malam setelah di hantar oleh Amir. Zainal yang sebenarnya sudah tahu dengan apa yang mereka berdua lakukan di hotel buat- buat tidak kisah dan membiarkan isterinya terperap lama di bilik air membersihkan diri. Ketika itulah dia memeriksa seluar dalam dan seluar uniform isterinya di dalam bakul pakaian kotor.

    “Mangkuk kau Amir… berapa gayung kau pancut dalam bini aku hari ni… menambah anak lagi la aku gamaknya lepas ni…” kata Zainal di dalam hati sambil melihat tompokan basah yang besar berbau air mani di kelangkang seluar dan seluar dalam isterinya. Zainal kemudian memeriksa hendphone isterinya. Terkejut dia melihat terlalu banyak sms antara isterinya dengan Amir sewaktu bekerja pada hari itu. Kesemuanya berbaur lucah dan paling mengejutkan Zainal adalah luahan kesediaan isterinya yang ingin pergi dan balik kerja bersama Amir sampai bila-bila asalkan dapat bersetubuh dengan lelaki itu selalu.

    “Lahabau kau Amir…. menyesal aku main dengan bini kau…..” kata hati Zainal di dalam hati. Beberapa jam selepas itu, di rumah Amir. Selepas memastikan isteri dan anaknya benar-benar tidur, Amir pun masuk ke bilik kerjanya dan membuka komputernya. Satu-satu rakaman video pada hari itu dilihatnya dan dia tertarik kepada rakaman yang berlaku pada pukul 10.30 pagi. Di dalam video itu menayangkan Zainal menarik tangan isterinya menuju ke sofa di ruang tamu. Kelihatan Zainal sudah tidak berseluar dan hanya berbaju. Sementara isterinya pula sudah tidak berbaju dan hanya berkain batik. Zainal duduk di atas sofa dan Farah pula menyelak kain batiknya dan duduk di atas Zainal. Walau pun terlindung oleh kain batik isterinya, Amir tahu pada waktu itu konek Zainal sudah pun masuk ke dalam tubuh Farah. Amir melihat isterinya yang sedang duduk di atas Zainal mula bergerak tubuhya turun naik. Zainal pun mula bemain-main dengan tetek Farah. Beberapa minit selepas itu kelihatan Farah segera berdiri dan terus berlutut di lantai menghisap konek Zainal. Zainal pun memegang kepala Farah dan menghenjut mulut suri rumah itu hingga tubuhnya melengkung sambil koneknya di tekan ke dalam mulut Farah. Amir tahu, pasti ketika itu isterinya sedang meneguk air mani yang sedang dilepaskan Zainal di dalam mulutnya. “Tak apa Nal…. aku puas main dengan bini kau….” kata hati Amir sambil tersenyum.

    Original story by: KoleksiMelayuNakal

    Maid Ku Sayang

    FEB 24

    Posted by mrselampit

    Rate This

    Hari itu, aku tiba-tiba rasa malas nak pergi kerja. Lepas hantar bini aku pergi kerja, aku terus balik rumah. Dari jauh, aku tengok rumah jiran-jiran dah senyap sunyi. Pasti mereka semua dah pergi kerja, maklum la dah jam 10 pagi.

    Aku terus buka pintu pagar dengan alat kawalan jauh, lalu park kereta sebelum cepat-cepat tutup pintu pagar semula. Aku masuk dalam rumah senyap-senyap dan naik ke tingkat atas lalu terus masuk ke bilik. Lepas buka baju dan gantung elok-elok, aku baring atas katil dengan hanya berseluar dalam.

    Baik punya golek, mata plak tak mau tidur. Aku capai laptop dan buka website favret, apa lagi kalau bukan nak tengok filem biru. Sekurang-kurangnya, bila dah stim, lepas penat melancap, bleh la lelap. Macam biasa, aku tengok wayang awek Jepun main dengan jantan Mat Saleh. Yang syoknya bila awek Jepun merengek-rengek dan menjerit-jerit keseronokan bila pukinya diradak konek jantan Mat Saleh.

    Lagi satu yang bestnya, jantan Mat Saleh suka jilat dan korek lubang puki dengan jari, lepas tu tunjuk jelas-jelas kerja dia orang tu depan kamera. Kalau jantan Jepun main dengan awek Jepun, selalunya sorok-sorok sebab konek jantan Jepun susah nak tegang keras. Aku selalu gak cari jalan dan petua agar konek aku jadi sehebat konek jantan Mat Saleh dalam filem biru yang selalu aku tengok.

    Makan ubat, urut dan senaman aku amalkan atas nasihat seorang Pak Guard kat ofis aku yang berbini 3. Ramai orang hairan ngan pakcik tu sebab mampu kahwin dengan anak dara 25 tahun lebih muda, walaupun dia tak bergaji besar. Bila aku tanya apa rahsianya, dia ketawa dan jawab : “Gaji memang tak besar, tapi konek besar..”

    Show yang aku tengok kat internet hari tu memang syok, sambil layan filem, sambil aku terkenangkan cerita Pak Guard tu. Katanya, mula-mula memang takde plan pun nak kahwin lagi lepas bini nombor 2 dia cakap taknak beranak lagi, maklum la dah 10 anak dari 2 ibu tu, mana la mampu nak sara semuanya dengan gaji kecik. Itupun mujur bini-bininya bekerja. Tapi, nasib Pak Guard tu memang baik bila dia berkenalan dengan awek kerja bank yang mencadangkan dia ambek pinjaman untuk berniaga.

    Kata Pak Guard tu, bila dia bercerita pasal dirinya pada pegawai tu, dengan tiba-tiba awek andalusia tu tanya apa rahsia Pak Guard dah lewat 50an pun mampu berbini 2 dan kerja sambil berniaga. Pak Guard cerita segalanya tanpa selindung dan perbualan mereka berlanjutan sampai ke kisah dalam bilik tidur. Amboi, maklum la, awek dara yang tanya, berlebih-lebihan pulak Pak Guard promote diri.

    Last-last mereka berdua terjatuh cinta dan hubungan terlanjur ke tempat tidur kat rumah awek tu. Sekali kena aje konek tua yang masih hebat dan tahan memantat sampai setengah jam, awek tu terus merayu ajak kahwin. Dia sanggup tanggung semua asalkan Pak Guard sanggup aje. Aku tersengih bila teringatkan Pak Guard kena usik kawan-kawan bila mintak cuti nak bernikah.

    Lepas nikah, Pak Guard cerita kat aku, waktu lunch pun bini muda pick-up dia dari tempat kerja dan ajak balik rumah untuk main satu round. Kadang-kadang tak sempat tiba rumah lagi, bini mudanya tu dah buka zip seluar Pak Guard dan keluarkan koneknya untuk dilancap. Katanya nanti dah sampai kat rumah, senang.. sebab konek dah tegang. Kat ruang tamu pun boleh main. Selalunya bini muda Pak Guard tak sempat bukak baju dan tudung, masuk aje ke rumah, terus tanggal panties dan kangkang atas sofa. Pak Guard pun henyak aje la sampai bininya puas. Dah dapat satu round, rehat kejap, kalau sempat nanti bininya hisap konek pulak dan pam dari atas. Pendekata, Pak Guard cuma perlu bersedia bila-bila masa diperlukan.

    Dalam syok tonton aksi awek Jepun kulum konek jantan Mat Saleh sambil mengingatkan kisah Pak Guard berbini 3, aku rasa macam sedang diperhatikan oleh seseorang. Aku angkat muka dan mataku tertembung pandang dengan mata maid ku. Mulanya aku hairan kenapa dia pandang aku semacam, tapi tiba-tiba aku teringat yang masa tu aku cuma berseluar dalam. Aku cuba nak berlagak selamba, tapi tak jadi sebab rupa-rupanya batang konek aku yang tegang tercacak keras menunjuk langit. Pergh, dah la aku terlupa nak kunci pintu, sambil layan filem biru dan berangan-angan tadi pulak aku syok aje mengulit batang konek sampai keras dan terkeluar dari celah brief.

    Aku cepat-cepat tarik bantal dan tutup konek sambil tersengih pada maid yang tersipu-sipu malu. Patut la aku tak perasan dia masuk, telinga tersumbat ear-phone dan volume pun boleh tahan kuat sebab nak berkongsi syok dengan awek Jepun yang mengerang. Maid aku cepat-cepat susun kain baju yang dibawanya ke dalam almari. Tapi, syaitan yang dah berkepuk kat batang konek dan mata aku, memaksa aku melihat ke arah wanita yang 3 tahun lebih tua daripada aku tu. Walaupun cuma berkain batik dan berT-shirt longgar, tapi yang paling aku tak tahan bila melihat buah punggungnya yang bulat tonggek. Memang selalunya kat situ jugak la mata aku mendarat bila ada peluang dan bini aku tak nampak. Memang syok dan menaikkan selera.

    Otak aku berpusing ligat bila aku dapat rasa kepala konekku berdenyut-denyut memintak mangsa. Serakah betul la bila dah garang camtu, memang tak boleh dikawal langsung. Nak pulak aku tengok maid aku tu macam tak nak keluar dari bilik, ada aje benda yang nak dibuatnya. Last-last aku beranikan diri dan bersuara. Dalam hati, aku fikir apa nak jadi pun jadi la…

    “Fatin dah tidur ke, Kak Jah..?” Tanyaku pada maid ku itu. Wanita berusia 44 tahun, janda anak 2 yang kematian suami sejak 10 tahun lepas itu, dah hampir 2 tahun bekerja di rumahku bagi menggantikan maid Indonesia yang dah lari entah ke mana lepas kahwin koboi dengan Mat Bangla. Bini aku tak mau ambek maid Indon lagi sebab serik. Mujur la kakak iparku kenal dengan Kak Jah dan memujuk kami ambilnya bekerja untuk menjaga anak bongsu kami dan membantu dengan kerja-kerja rumah. Kak Jah datang sebelum kami pergi kerja dan balik ke rumahnya lepas kami habis kerja. Bagus juga macam tu, kata biniku, sebab waktu malam kami boleh habiskan masa sesama keluarga aje.

    “Sudah, encik Man.. Lepas mandi dan minum susu tadi, dia terus lelap dalam bilik mainan. Itu yang Kak Jah ada masa nak buat kerja lain. Selalunya kalau demam, camtu la dia. Tak banyak ragam sangat bila dah makan ubat,” jawab Kak Jah sambil tersenyum manis. Hati aku semakin berdebar dan kepala konekku semakin kuat berdenyut.

    “Pasni Kak Jah nak buat apa pulak..?” Aku bertanya lagi. Sengaja cari jalan agar Kak Jah terus berada dalam bilik. Harap-harap rancangan aku menjadi, sebab biasanya bila aku dah mula korek cerita, orang susah nak berselindung apa-apa.

    “Nak masak la.. nanti Fatin bangun, dia mengamuk pulak sebab sup kegemaran dia belum siap. Encik Man ni kenapa pulak tak pergi kerja..? Tak sihat ke..? Kalau tak sihat, Kak Jah ambekkan ubat..,” balas Kak Jah. Huh, jerat dah mengena tanpa perlu susah payah pasang umpan besar-besar, bisik hatiku.

    “Ntah la Kak Jah, hari ni rasa malas plak nak gi kerja.. badan tak sakit, tapi kawan saya tu yang sakit..,” jawabku sambil buat muka kesian. Aku tengok Kak Jah tersenyum faham.

    “Malam tadi tak makan ubat kah..?” Tanya Kak Jah, dia masih lagi buat-buat mengemas itu ini.

    “Jepun datang menyerang dah 3 hari.. askar Melayu kena surrender la. Dah nasib badan.. Itu pasal la malas nak kerja hari ni, nak hiburkan kawan yang sakit..,” aku kenyitkan mata pada Kak Jah yang memandang padaku. “Kalau nak hiburkan dia, pergi la bawa berjalan.. nanti dah tengok macam-macam, kurang la sikit sakitnya tu.. Duduk di rumah tension pulak dia,” cadang Kak Jah. Entah magnet apa yang menarik dia untuk terus melayan aku berborak, dia labuhkan pulak punggung pejalnya ke atas sofa yang ada dalam bilikku.

    “Tak payah pergi berjalan, dalam internet ni pun macam-macam dia boleh tengok.. Kalau dah tak tahan sangat, gosok-gosok la dia sampai muntah. Dah keluar isi perut nanti, lega la dia.. Cukup la untuk dua tiga hari sementara tunggu askar Jepun berundur..,” aku mengeluh, meraih simpati la konon.

    “Jangan selalu dilayan dengan tangan, nanti belum 50 dah susah nak berperang..,” nasihat yang bijak daripada seorang janda memang aku hargai. Maklum la, dah banyak pengalaman walaupun cuma kahwin sekali, tapi lama pulak tempoh masanya walau cuma beranak 2.

    “Apa nak buat, Kak Jah.. nak kahwin 2 saya tak mampu. Inilah saja jalan yang terbaik, daripada saya melanggan pelacur. Duit pun tak keluar, penyakit pun takde..,”

    “Hish.. jangan sampai terfikir nak main dengan pelacur, bahaya tau..! Arwah suami Kak Jah tak pernah pergi cari pelacur walaupun Kak jah dalam pantang.. Dia serik tengok seorang kawannya yang kena AIDS lepas sekali main dengan pelacur,” muka Kak Jah berubah macam orang takut.

    “Oh, dia main tak pakai kondom la tu.. Sebab tu la kena AIDS,” ujarku.

    “Alah, orang lelaki mana puas kalau main pakai kondom..? Arwah suami Kak Jah dulu pun pancut luar aje bila nak merancang anak..,” cerita Kak Jah tanpa segan silu. Aku dah ternampak peluang besar di situ. “Habis, kalau arwah suami Kak Jah rasa nak main masa Kak Jah dalam pantang, apa dia buat kalau tak melancap..?” Aku bertanya, Kak Jah tersenyum penuh makna. Agaknya dia dah tau aku memasang perangkap. Tapi nampaknya dia macam tak kisah.

    “Selalunya Kak Jah hisap la sampai kawan dia tu termuntah..,”

    “Kawan yang mana, Kak Jah..? Yang kena AIDS tu ke..?” Potongku dengan soalan berlagak bodoh. Kak Jah ketawa tanpa paksaan. Bergegar badannya sampai bergegar jugak la tetek yang aku rasa dalam anggaran cup C walaupun saiz badan Kak Jah agak sederhana. Apa pun, saiz itu tak sama dengan tetek bini aku – ia lebih besar dan ‘garang’ walaupun tetek bini aku lebih cekang.

    “Encik Man ni… tak senonoh betul la..! Saya hisap konek suami saya la…,” jawab Kak Jah sambil terus ketawa. Aku pun ketawa jugak, walaupun dalam nada yang berbeza. Maklum la, tekak dah tersumbat dan kering… “Wah.. tentu Kak Jah pandai hisap kan, sampai termuntah..? Saya suka perempuan pandai hisap konek..,” aku sengaja memuji. Harap-harap ikan memakan umpan..

    “Puan tak suka hisap ke..? Encik Man kena ajar sikit-sikit.. selalu tengok filem lucah tu, ajak la dia sekali.. biar dia belajar apa yang suaminya suka, baru la aman rumahtangga bila suami puas di rumah..,” nasihat Kak Jah lagi..

    “Oh.. dia tu tak kisah, apa pun sanggup asalkan ikut jalan betul.. Tapi saya memang suka perempuan pandai hisap, kalau boleh saya nak cuba juga rasa kena hisap dengan perempuan lain selain daripada bini sendiri..,” aku merendahkan nada suara dengan niat memancing simpati melimpah ruah.

    “Cari la awek yang pandai hisap.. bila sesekali teringin tu, pandai-pandai la mintak.. Tapi, jangan buat lebih-lebih, kalau tersangkut nanti semua orang pun susah..,” kata Kak Jah. “Huh, siapa la yang ndak kat saya ni Kak Jah..? Kalau hensem macam Brad Pitt tu, OK la jugak.. duit pun takde nak pasang girlfriend..,” keluh ku. “Eh.. kalau hati ikhlas, tak payah muka hensem dan duit banyak pun boleh ada awek..,” Kak jah senyum macam memujuk.

    “Tapi saya ni kalau nak buat tu semua, kena dengan perempuan yang saya betul-betul suka.. macam Kak Jah ni ke…..,” aku senyum lebar sambil mengenyit mata. Kak Jah terkedu nampaknya, tapi masih maintain. “Kak Jah ni dah lebih tua daripada encik Man, takkan la pulak boleh encik Man suka Kak Jah..,” ujar maid ku itu sambil tunduk macam orang rasa rendah diri.

    “Usia tak jadi masalah kalau hati dah suka, Kak Jah.. kalau Kak Jah sudi jadi awek saya, seribu kali saya sudi jaga Kak Jah.. itu pun kalau Kak Jah sudi,” aku memujuk.

    “Hai.. takkan la nak jadi awek semata-mata sebab nak suruh hisap aje..? Nanti nak ajak kahwin pulak.. Kak Jah ni dah takde hati nak kahwin lagi.. Cuma fikir nak cari duit aje..,” suara Kak Jah dah bertukar nada. Aku tahu mata kail dah masuk ke mulut ikan, cuma belum tersangkut di tekak saja. Ada can baik ni… fikirku dalam hati.

    “Kalau Kak Jah nak lebih daripada hisap pun, saya sanggup.. malah sejuta kali saya sudi.. Maklum la, saya tau Kak Jah ni hebat jugak kan..? Lagipun, dah lama Kak Jah hidup sorang, takkan la tak teringin kot..?” Usikku. Kak Jah menjeling garang, tapi bukan marah la sebab aku tengok dia tersenyum.

    “Teringin tu memang la, Kak Jah pun memang ada pakwe.. tapi Kak Jah tetap dengan keputusan taknak kahwin lagi.. Cuma kalau Tuhan beri jodoh, memang tak boleh nak lari la kan..? Tapi buat masa ni belum teringin lagi..,”

    “Kalau camtu, saya pun nak jadi pakwe Kak Jah jugak la.. boleh ye..? Please……..?” Aku merayu habis-habisan. “Kalau puan dapat tau macamana..?” Serkap jarang pulak maid aku ni.. dah stim la tu, tapi masih nak jual mahal. Takpe.. aku ni jenis penyabar orangnya.

    “Kalau semua orang tutup mulut, takkan la dia boleh dapat tau..? Pandai makan pandai la simpan.. Asalkan jangan kembung di perut, sudah la…,” aku ketawa gatal. “Habis, sekarang Kak Jah dah jadi awek encik Man la ni..?” Tanya Kak Jah, buat-buat bodoh. “Kalau Kak Jah sudi.. Konek saya dah tak sabar menanti..,” kataku sambil membuang bantal yang menutup konek yang dah mulai kendur sebab leka berbual dengan Kak Jah.

    “Wah, dah lama berborak pun masih tegang jugak.. memang nakal budak ni.. Nak bermain aje kerjanya..,” bisik Kak Jah sambil bangkit dari kerusi.

    Tanpa disuruh, maid ku itu duduk di atas katil lalu tangannya memegang batang konekku. Dibelai-belainya dengan penuh perasaan, macam dah menyimpan hasrat sekian lama. Diulinya kepala konekku yang kembali mengembang sebaik saja disentuh oleh tangan Kak Jah yang lembut. Batang konekku dibelai-belainya dengan mesra sekali lagi sampai keras terpacak semula.

    “Besar jugak batang konek encik Man ni ya.. Patut la kuat puan mengerang bila kena henjut,” bisik Kak Jah. “Macamana Kak Jah tau bini saya mengerang..?” Tanyaku dengan nafas tersekat-sekat. Entah kenapa, dadaku jadi gemuruh bila batang konek yang selama ini aku banggakan itu disentuh oleh Kak Jah. Sememangnya maid aku tu punyai aura tersendiri, bikin mabuk aja – bak kata kawanku yang dari Sarawak.

    Hakikatnya, bukan Kak Jah wanita pertama selain bini aku yang pernah bermain dengan konek aku tu. Kalau setakat GRO kat kara-OK yang selalu aku pergi tu, bukan saja pegang.. malah dah ramai yang ambek kesempatan kulum dan hisap batang konek aku, janji duit keluar – semua boleh dapat. Ambek aje bilik VIP, contact Mummy mintak hantar Lucy ke, Tina ke atau kadang-kadang June dan Sopia pun aku belasah jugak suruh hisap. Selit aje note ungu, mereka akan tanggal seluar dalam dan aku boleh korek sesuka hati mana-mana lubang yang aku berkenan. Malah, baru semalam aku terkangkang kepuasan lepas Sopia merengek mintak nak hisap konek aku. Gian katanya. Bini orang pun aku peduli apa, dah dia gatal kerja jadi GRO kat situ, bila ada peluang jadi pemuas nafsu, hentam aje la…

    Mata aku terpejam rapat bila Kak Jah jelirkan lidah dan jilat lubang kencing di hujung kepala konek. Seram sejuk badan rasanya bila dikuis-kuisnya lubang dan kulit di sekitarnya. Seketika kemudian, kepala konek yang kembang itu masuk ke dalam mulutnya. Lidah Kak Jah bermain di seluruh kepala botak yang sudah licin dengan air mazi campur air liur. Sesekali disedut-sedutnya bagi menambah umph! Nafasku jadi panjang pendek. Aku kuatkan semangat untuk buka mata walaupun bila terpejam rasa nikmat itu bertambah menyeronokkan. Tapi, rugi rasanya kalau tak tengok riak muka Kak Jah yang sedang menjalankan tugas tambahannya sebagai pembantu. Aku tengok Kak jah merenung ke arahku sambil mengulum kepala konek dan separuh daripada batang yang sudah keras sepenuhnya. Betul-betul macam dalam filem biru – sekurang-kurangnya pun, macam GRO kara-OK yang buat duit lebih. Cuma lainnya, yang ini aku dapat FREE dan oleh orang yang aku minati.

    “Pandainya Kak Jah hisap.. masuk la sampai habis, kulum puas-puas…,” bisikku dengan mata yang kuyu akibat terlalu sedap.

    Kak Jah bagaikan akur dengan arahan tuannya – memang seorang maid yang taat – terus saja memasukkan keseluruhan batang konekku ke dalam mulutnya dan mengulum dengan rakus tetapi masih dalam kelembutan yang berpengalaman. Sambil-sambil mengulum batang, lidah Kak Jah menggosok kepala konekku daan menyedut-nyedut mesra. Aku rasa urat perut dan otot punggungku tegang. Hish, jangan la pulak aku terpancut awal sebab memang sejak tengok awek Jepun kena henjut dengan jantan Mat Saleh tadi lagi aku sudah stim tahap maksimum. Kalau tak kerana terdedah pada Kak Jah tadi, pasti konek aku dah muntah putih awal-awal lagi.

    Aku membetulkan kedudukan tubuh sehingga dapat tanganku mencapai badan maid ku yang masih padat itu. Walaupun dah berusia 40an, tapi tubuh badan Kak Jah masih mampu menyaingi tubuh badan bini aku yang baru masuk 33 tahun. Tanganku merayap ke arah buah dada Kak Jah. Colinya yang nipis membolehkan aku meramas tetek yang tergantung itu. Sungguh begitu empuk rasanya, malah putingnya yang keras terpacak itu pun dapat aku gesel dengan jari.

    Kak Jah macam semakin stim bila aku gentel puting teteknya dari luar coli, dengan tanganku yang sudah menyingkap T-shirtnya dan merayap di gunung terbalik itu. Persis maid yang faham kehendak tuannya, tangan Kak Jah menjangkau ke belakang lalu melepaskan cangkuk coli sampai terburai teteknya ke dalam telapak tanganku. Aku tersenyum kepada Kak Jah yang memandang ke arahku dengan batang konek tersumbat di mulutnya. Semakin rakus aku meramas tetek Kak Jah, semakin giat pulak dia mengulum dan menghisap batang konek aku. Bila aku gentel puting teteknya, Kak Jah menyedut kepala konekku. Begitulah silih berganti kami saling bekerjasama dalam permainan kali pertama itu. Tiba-tiba Kak Jah keluarkan konek aku yang sudah basah lencun dengan air mazi dan air liur, dia menggenggam dan melancap konekku dengan menggunakan tangan pulak. Aku kira dia kepenatan, tapi riak di wajahnya macam ada sesuatu yang dia tak puas hati.

    “Kenapa Kak Jah..? Rasa tak selesa ya..?” Tanyaku sambil tangan masih membelai dan mengusap-usap teteknya yang kini sedikit tertutup kerana T-shirtnya melurut ke bawah bila dia bergerak. “Ntah la.. rasa lain macam pulak..,” balas Kak Jah dengan nada tersekat-sekat. “Cakap la kenapa.. kalau rasa tak nak teruskan, takpe la.. Kita stop kat sini aje, nanti saya lancap sendiri kasi keluar air…,” ujarku.

    Aku hendak melepaskan teteknya yang sedang enak kuramas itu, namun tanganku dipegang Kak Jah. Aku faham, dia mahu aku terus memainkan gunung pejalnya itu. Secara zahirnya, aku mulai mengerti kehendak Kak Jah yang pasti mahukan sesuatu yang lebih lagi. Cuma aku tak mampu nak menyuarakan, bimbang Kak jah menolak. Maklum la, walaupun benda sedap, tapi terlarang.

    “Kalau Kak Jah nak saya main, boleh… tapi kalau tak nak, korek pun saya pandai jugak… Janji saya boleh puaskan Kak Jah…,” aku memberanikan diri untuk mengajak. Kak Jah diam, tunduk saja tapi tangannya masih menggenggam dan meramas batang konekku macam tak mahu dilepaskan.

    “Saya belum sedia nak main.. tapi kalau korek boleh la kot…?” balas Kak Jah dalam nada tak berapa nak pasti. Aku peluk tubuh Kak Jah dan mulutku mencari pangkal lehernya. Agak harum aroma bedak wangi yang disapu ke situ. Aku cium dan hembus nafas perlahan-lahan di kawasan itu sampai dapat ku dengar dengusan nafas Kak Jah yang pasti sudah terangsang. Tanganku bergerak kembali ke gunung pejal Kak Jah dan meramas dengan sedikit kuat. Puting teteknya kugentel lagi, Kak Jah mengerang perlahan.

    “Hisap balik konek saya Kak Jah…,” aku memberi arahan dan maid yang patuh itu mengikut sahaja.

    Tanganku merayap pula ke arah paha Kak Jah dan menarik kain batiknya ke atas. Susah pulak dalam keadaan dia duduk membongkok begitu. Lalu aku suruh dia naik ke atas katil dan mengangkang dalam keadaan sebelah kaki lurus dan sebelah lagi dalam keadaan berdiri lutut. Kain batiknya tersingkap sendiri dan memudahkan tanganku membelai tundun yang tembam di sebalik seluar dalam warna merah.

    “Tembamnya puki Kak Jah ni.. macam puki anak dara! Best.. saya suka…,” bisikku ke telinga Kak Jah. Wanita itu tidak menjawab sebab konekku masih di dalam mulutnya. Cuma dia membalas dengan menyedut lebih kuat sampai aku mengaduh manja.

    Aku selitkan tangan ke dalam seluar dalamnya dan meramas tundun berbulu nipis itu. Tak menunggu lama, jari telunjukku mencelah di antara bibir tundunnya dan menguit kulit kelentit Kak Jah. Biji mutiara yang sudah keras, aku gosok perlahan-lahan. Kangkangan Kak Jah terbuka perlahan-lahan serentak dengan keseronokan biji kelentitnya disentuh jantan. Lurah puki Kak Jah sudah basah dan agak licin, membuatkan aku senang menggerakkan jari jemari untuk bermain di situ.

    Lurah becak itu aku sentuh dengan hujung jari yang aku gerakkan ke atas dan ke bawah menggunakan sentuhan yang sangat-sangat minima. Sengaja aku nak tengok reaksi Kak Jah bila timbul rasa tak puas hatinya akibat gerakan jual mahal aku tu. Dan, jangkaan aku memang tepat bila Kak Jah, dengan konek aku masih dalam mulutnya, bergerak melucutkan seluar dalam dan meluaskan kangkangan sebagai isyarat meminta aku mengerjakan pukinya dengan lebih bebas.

    Kulit kelentitnya kini terbuka lebar dan biji mutiara yang keras itu pun terjojol keluar. Aku kuis perlahan-lahan punca kenikmatan Kak Jah itu. Maid yang kini sedang mengulum batang konek tuannya itu mengeluh berat. Kedengaran begitu dalam kerana kerongkongnya tersumbat dengan kepala konek yang kembang, namun jelas kedengaran menunjukkan perasaan.

    Dari biji kelentit, jari jemariku bergerak kembali ke lurah puki Kak Jah yang kebanjiran air mazi licin jernih. Dek kerana luasnya kangkang janda dahaga itu, dinding lurah nikmatnya terbuka lebar mempamerkan lubang gua yang jelas menggamit selera jantan. Jari telunjukku cepat saja menguis lubang nikmat itu. Punggung Kak Jah terangkat sedikit, mungkin terangsang bila terkena sentuhan itu, bagaikan terkena renjatan elektrik rupanya.

    Situasi itu tidak mengizinkan aku untuk bersabar kerana kuluman dan hisapan mulut Kak jah telah semakin ganas dek bakaran nafsu di jiwanya. Lubang puki Kak Jah aku gosok penuh nafsu sebelum perlahan-lahan jari tengahku menyusup masuk ke lubang syurga dunia yang menanti penuh teruja. Semakin dalam jari tengahku masuk ke dalam lubang, semakin kuat Kak Jah mengerang. Bila aku gerakkan jari itu, punggung Kak Jah terangkat. Bila aku tarik dan tolak jari di rongga puki Kak Jah, jari jemarinya menggenggam cadar dengan kuat. “Panas lubang puki kak Jah ni.. sedap kalau kena gosok dengan batang konek.. rendam sampai besok pun takpe…,” tanpa dirancang, aku berkata.

    Kak Jah macam setuju dengan cadangan aku tu. Dia keluarkan batang konek aku yang sudah nak pecah kena blowjob dia. Kak Jah renung mataku dan wajahnya macam orang malu tapi mahu.

    “Kita main yer, Kak Jah..? Saya tak tahan la.. rasa nak radak lubang Kak Jah tu dengan konek.. cucuk dengan jari aje tak puas…,” pujukku separuh berbisik.

    Melihat Kak Jah diam, aku pun cium pipinya dan tubuh Kak Jah bergerak menghampiri tubuhku. Kami begitu dekat dan aku memegang bahu Kak Jah lalu merebahkannya ke atas tilam. Aku singkap T-shirt Kak Jah dan mulutku mendarat di puting teteknya. Aku hisap dan jilat kedua-dua belah dengan penuh rakus. Kak Jah menutup mata dan mengeluh berat.

    Tanganku merayap ke celah kangkang Kak Jah, entah bila masanya dia melucutkan kain batiknya, aku tidak tahu. Yang pasti, dari pinggang ke bawah dia sudah telanjang dan bersedia menerima segala risiko atas kerelaannya itu. Aku tolak kedua belah paha Kak Jah dengan kakiku dan menyelitkan tubuh di celah kangkang Kak Jah yang hangat. Tanganku cepat saja menguak lurah nikmatnya dan batang konek yang tegang membantu kepala botak kembang di hujung batang untuk masuk ke lubang yang licin.

    Begitu mudah dan lancarnya pergerakan masuk kayu sakti berkepala tumpul ke celah lubang, laju menusuk hingga ke pangkal tanpa sebarang masalah. Bila mencecah ke dasar lubang, kedengaran Kak Jah mengeluh berat dan seakan terkejut sedikit. Sedetik kemudian, aku rasa dinding puki yang hangat dan basah itu mulai mengemut. Tidak salah jangkaan hatiku selama ini bahwa Kak Jah memang mahir mengemut. Dan, aku sedang menikmatinya sekarang dengan kegirangan di hati.

    Kami lupa pada dunia. Aku lupa bahawa yang terlentang di bawah tubuhku itu adalah maid yang selama ini memasak dan mencuci pakaian di rumahku. Aku juga bagaikan tak ingat bahawa dia wanita lebih tua yang selalu aku tunjuk rasa hormat. Dan, Kak Jah juga nampaknya sudah mulai lupa bahawa yang sedang menujah lubang pukinya dengan konek lapar setelah 3 hari tak dapat meradak lubang puki, adalah majikan yang selama ini membayar gajinya tanpa ponteng walau sesen pun. Malah aku perasan, saat bibirnya terbuka dan mengeluh keseronokan, Kak Jah sudah tidak lagi memanggil aku dengan gelaran encik Man – tetapi dia memanggilku dengan nama Man saja.

    Saat yang berlalu terasa begitu cepat sekali. Aku pun tidak sedar bila masanya aku mula menggerakkan punggung menarik dan menolak batang konek di dalam lubang puki Kak Jah. Walaupun aku memang sangat ingin merasakan kemutan dinding puki Kak Jah di batang konekku, namun gejolak nafsuku mengatasi segala kehendak itu. Dan, gerakan punggungku terasa semakin laju seiring dengan dengusan nafas kami yang bersatu. “Argghhhhh… sedapnya Man…. sedappppp sangat….. laju lagi Man…. henjut laju lagi….. Kak Jah sukaaaa….. Urghhhh, sedapnya….. konek Man besttt….. rasa nak koyak puki Kak Jah….. sedaaaappppp sangat….. aaaaduhhhhh…. mmmmhhhhhhhhppppp…,” Kak Jah menggumam entah apa-apa.

    Aku tak kuasa melawan ocehan Kak Jah itu, tapi terus saja mendayung batang pengayuh yang berkocak di celah lubang yang banjir. Peluh merenek di dahiku dalam suasana sejuk air-con di bilik itu. Dahi Kak Jah juga berpeluh, tapi dia kelihatan tak peduli. Mulutnya terus saja menggumam dan erangan seronok semakin kuat keluar dari celah bibir yang terbuka dengan seksi

    “Owhhhh Kak Jah.. sedapnya puki Kak Jah ni…. saya tak boleh tahan lagi… dah nak terpancuttt…. argggghhhh…..,” aku cuba nak cabut konekku dari lubang puki maid yang cantik itu, takut kalau air maniku terpancut di dalam.

    “Jangan cabut Mannn…. pancut dalammm…. Kak Jah sukkkaaa camtu…. tak puas kalau pancut luar…. tolong Kak Jah, Mannnn…. urggghhhh….,” Kak Jah buat permintaan yang mengejutkan aku.

    Ini tak boleh jadi, fikirku dalam hati. Walaupun Kak Jah dah berusia 44 tahun, tapi aku yakin Kak Jah masih subur dan mampu mengandung kalau air maniku terpancut di dasar rahimnya. Aku takut terperangkap. Bimbang dapat masalah lebih besar bila hal itu diketahui biniku. Lalu aku cuba menarik keluar batang konekku dari lubang puki Kak Jah sekali lagi. Kali ini cubaanku dibuat dengan sedikit paksaan.

    Namun cubaanku tidak berjaya bila mana Kak Jah mengangkat kedua belah kakinya dan memeluk pinggangku dengan kedua belah paha sehingga tubuhku kembali rapat ke tubuhnya. Tindakan Kak Jah menyebabkan batang konekku tertusuk jauh ke dalam lubang pukinya dan mencecah ke batu meriyan. Lantas empangan kolam benihku pun pecah dan air maniku terpancut ke dasar rahim maid aku yang taat itu. Serentak itu juga tubuhku melonglai dan terjerembab ke atas tubuh Kak Jah.

    Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Walaupun kedua belah paha Kak Jah sudah melorot turun dan terkangkang di atas cadar dan batang konekku sudah kendur di dalam lubang pukinya, namun pelukan kami masih tidak lerai. Aku kepenatan yang teramat sangat dan aku yakin Kak Jah pun begitu juga. Maklum la, kami melakukan segalanya dengan gejolak nafsu dan tendangan jiwa yang sangat kencang dek kehendak yang meluap-luap di antara kami. “Kenapa Kak Jah suruh pancut dalam..? Kalau sangkut macamana nanti..?” Tanyaku dalam nada berbisik, macam la ada orang yang akan dengar pertanyaan aku itu.

    “Takpe.. Kak Jah ada makan ubat.. Pakwe Kak Jah pun selalu pancut dalam.. Kalau tak, Kak Jah tak puas…,” jelas Kak Jah sambil mengemaskan pakaiannya. “Owhhh… kalau camtu bukan la dah lama Kak Jah tak dapat konek ya..?” Usikku sambil meramas tetek Kak Jah. Maid aku yang sudah puas itu tersenyum nakal.

    “Makanan hujung minggu…,” bisik Kak Jah perlahan lalu ketawa senang. Aku kenyit mata dan ketawa sama. Patut la selama bekerja di rumahku, Kak Jah beri alasan tak dapat datang di hujung minggu kerana nak menghabiskan masa dengan keluarga. Rupa-rupanya Kak Jah menghabiskan masa mengangkang di bawah tubuh pakwenya. Aku faham kehendak Kak Jah. Kalau tengok daripada cara dia melayan aku tadi, aku tahu nafsu Kak Jah besar dan tak akan mampu hidup tanpa belaian seorang lelaki.

    “Kalau dah camtu, kenapa Kak Jah tak ajak aje pakwe Kak Jah tu kahwin..? Lepas kahwin takde la Kak Jah kesunyian lagi.. tiap-tiap malam boleh main…,” aku mengusap belakang tubuh Kak Jah dengan mesra. “Ada masalahnya.. nantilah Kak Jah cerita kemudian…,” balas Kak Jah sambil angkat punggung dari katil dan melangkah keluar. Tiba di pintu, wanita itu berhenti dan berpaling kepadaku.

    “Terima kasih, Man… sedap betul Man main tadi.. Kak Jah puas sangat-sangat.. terima kasih Mannnn…,” aku dengar ada nada pilu bercampur gembira dalam suara Kak Jah.

    “Sama-sama kasih Kak Jah.. bila-bila Kak Jah sudi, saya sedia bermain lagi.. Puki Kak Jah memang sedap, macam perempuan 10 tahun lebih muda… Saya pun puas dan tak sabar nak main lagi..,” balasku sambil tersenyum. Kak Jah tersenyum malu dan menjeling manja. Namun, sebaik dia hendak menutup pintu, mulutku gatal memanggil namanya lagi. Kak Jah tak jadi keluar dari bilik itu. Kepalanya terjengul semula.

    “Next time saya nak jilat pulak ya…? Please….?” Aku merayu. Kak Jah terkedu. Tapi dia tiba-tiba ketawa senang dan manja.

    “Boleh.. apa salahnya… Nak hisap biji kelentit lama-lama pun takpe… Kak Jah sukaaaa…,” suara Kak Jah seakan berbisik tapi tajam menusuk ke lubang telingaku. Sehingga saat daun pintu tertutup rapat pun aku masih mampu mendengar dengusan nafas Kak Jah. Semakin lama semakin jauh dan akhirnya menghilang bila aku terlelap keletihan dalam kepuasan.

    Makcik Maznahku

    MAY 13

    Posted by mrselampit

    Petang itu aku balik sekolah aku buka baju dan terus makan. Tak macam biasa Selalunya aku terus ambil towel nak gi mandi, pas tu baru makan. Rumah kami memang tak ada orang gaji.

    Mak dan abah memang tak suka. Jadi, memang selalunya Mak Cik aku – Mak Cik Maznah namanya, yang siapkan makan tengahari. Dia adik mak aku yang bongsu. Aku tau, Mak aku masih ditempat kerja sebagai tukang masak di hospital besar.

    Mak Cik aku tu memang tak bekerja sejak dulu. Baru 3 bulan dia tinggal dengan kami. Dia menjanda sejak kematian suaminya yang tercinta 3 atau 4 bulan dulu. Suami Mak Cik aku tu meninggal dunia sebab sakit kanser buah pinggang.

    Kesian aku tengokkan Mak Cik ku itu. Umurnya masih muda dah ditinggalkan suami untuk selama-lamanya. Padahal dia baru berusia agak-agak 30 tahun, lebih- lebih pun 32. Dia tak mau nak kawin, katanya. Sebab ingatannya kepada suaminya cukup kuat, katanya kepada emak aku.Kesian juga aku tengokkan dia.

    Katanya, suaminya dapat tahu mula mengidap kanser setelah baru saja 4 bulan berkawin. Aku dengar dia cerita dengan Mak aku, dia tidak “bersama” dengan suaminya semenjak tarikh itulah. Lebih 3 tahun tak “merasa” nikmat suami isteri.

    Aku fahamlah apa makna “bersama” itu. Maksudnya, tenaga batin kelelakian suaminya hilang sebab serangan penyakit yang membunuh itu. Tambahan pula buah pinggang adalah pusat kekuatan seorang lelaki. Suaminya tak mampu melakukan tanggungjawab suami-isteri dengan sempurna.

    Dia hanya terbaring saja. ku tau fungsi buah pinggang dari guru atheletik kami yang ‘ngajar senaman pasukan Bola Sepak dan pasukan Rugby sekolahku. Memang aku team captain yang disegani oleh sekolah-sekolah sekitar daerah zone kami.

    Dari segi fisik, aku tinggi lampai 5’ 7″, berbadan tegap sasa. Senaman sukan dan latihan bola dan rugger menjadikan aku sama kuat dengan penuntut Tingkatan 5 walaupun aku belum lagi berusia sama dengan mereka.

    Beralih kepada cerita aku tadi, memang Mak Cik Maznah selalu menyediakan makan aku tengahari bila balik sekolah. Waktu aku balik tadi, aku terserempak dia baru keluar dari bilik mandi dapur. Pakai towel saja. Pendek pulak tu. Berkemban. Nampak kepala lutut dan sebahagian pehanya yang putih melepas.

    Memang dia tak kesah sebab aku masih budak-budak, umor dalam 17 tahun. Tingkatan 4. Lagipun, dia sudah lebih 4 tahun kawin. Nak hairan apa dengan budak mentah macam aku yang berhingus ini. Pangkat anak sedara pulak. Tak jadi masalah apa-apa.

    Tubuh Mak Cik Maznah memang sental. Masa aku berjalan dengan dipasaraya, ramai jantan-jantan bermata liar menjeling ke arahnya. Mereka nampak jealous tengok aku. Peduli apa aku? Dia Mak Cik aku. Kalau suka pinanglah. Nasib-nasiblah. Tapi aku jamin Mak Cik Maznah tak mau punya.

    Shape body Mak Cik memang menggiurkan. Silap pandang macam ratu. Kalau dia ke pasaraya, perawakannya canggih satu macam. Lepas laku. Jinak-jinak lalat. Tapi bukan senang nak tackle. Dia berazam tak akan kawin lagi. Dia loaded..!! Harta peninggalan suaminya banyak.

    Pernah aku tengok betisnya masa dia duduk di kerusi sedang tengok TV. Licin, padat bentuk bunting padi. Masa dia keluar bilik manci tadi, aku tengok punggung sental dan tak berbuai macam perempuan dah beranak. Memang dia tak ada anak pun.

    Bila Mak Cik, lesung pipitnya melatam. Pipinya tembam. Cimpam betul. Calang-calang jantan memang geram.Oh ya! Sedang aku makan itu, Mak Cik aku datang ke meja aku makan di dapur. Dia dah siap seperti nak berjalan saja. Pakai make-up dan bercelak.

    Rambutnya tersisir mengurai hingga ke bahu. Terbau minyak wanginya. Dia memakai blouse warna merah jambu yang menampakkan shape bodinya yang memang semulajadi cun-melecun.

    “Mak dengan abah belum balik ke Mak Cik? Kan hari Sabtu ni dia cuti?” aku tanya sewaktu dia duduk didepan meja makan menunggu aku menghabiskan nasi dalam pinggan.

    “Dah pegi rumah Pak Ngah, tolong bersiap kenduri kawin anaknya esok,” kata Mak Cik Maznah sambil memandang ke muka aku. “Takkan Aris tak ingat”. Aku mengangguk.”Oh ya. Lupa pulak.

    Aris ingat, tapi cuma pada musim cuti sekolah saja” jawab ku selamba. Memang begitulah selalunya, kalau musim cuti sekolah yang bermula seperti sekarang, ramai orang yang melangsungkan kerja kawin. Aku pun cuti juga. Selama dua minggu.

    “Jadi Mak Cik bersiap ni nak pegi jugaklah yaa?” aku tanya lagi.

    “Mak Cik rasa-rasa begitulah. Tunggu kereta siap di bengkel. Mak Cik sedang tunggu talipon fomen tulah ni. Kalau dia datang hantar kereta, baru Mak Cik pergi.” Katanya. “Aris nak ikut?”.

    Mak Cik Maznah memandangku.”Tak tau lagi. Kena tidur sekejap. Mengantuk sangat. Malam tadi berjaga. Baca buku” jawabku dengan lembut.

    Tentang keretanya, aku memang tau sangat. Mak Cik Maznah cukup jaga kereta peninggalan suaminya itu. Kereta BMW siri 320i berpintu dua. Baru 4 tahun. Sport rim impot 17″. Tayar Falken jenis nipis – 45.

    Suaminya beli sebelum mereka kawin dulu, sebagai hadiah perkawinan mereka. Suaminya pakai Mercedez 260. Tapi Mak Cik Maznah dah jual. Maklumlah, suaminya dulu pegawai tinggi lepasan Universiti di UK, bekerja pulak dengan swasta sebagai Akauntan Kanan. Memang loaded punyalah.

    Lagi pun dia memang sayang kepada Mak Cik Maznah, sebab Mak Cik aku tu memang pandai layan suaminya dulu. Canggih perawakannya. Pak Cik aku tu dah berumur juga waktu kawin dengan Mak Cik Maznah.

    Masa tu dia dah agak-agak 40 tahun. Pemilih sangat dia orangnya. Lama membujang. Aku dengar insuran nyawa suaminya saja MR1 juta, EPF dekat RM500 ribu, wang simpanan RM300 ribu. Semua tunai. Dah jadi simpanan tetap dalam akaun bank Mak Cik Maznah.

    Dulu, mereka tinggal di sebuah banglo di kawasan perumahan Hi-Society di pinggir bandar. Sekarang rumah itu disewakan pula kepada keluarga korporat Jepun dengan sewa, dengar cerita RM5,500 sebulan termasuk perabut dan peralatan rumah.

    Khabar ceritanya, rumah itu sudah dibereskan oleh pihak insuran perumahan suaminya; sudah dijelaskan semua bayaran baki kerana suaminya meninggal dunia. Cuma Mak Cik Maznah aku ini tak mau tinggal bersendirian.

    Katanya dia sedih sangat bila tengok semua sudut dan peralatan serta barang-barang yang dibeli bersama suaminya dulu. Lagipun dia tak ada anak lagi. Jadi, keluarga kamilah tempat dia menumpang kasih. Itu yang mak dan abah kasihan sangat.

    Aku juga sayang kepada Mak Cik Maznah. Kadang-kadang aku dibawaknya ke PD untuk berkelah dan mandi manda. Selalu juga kami shopping. Dah tentu punya, aku akan dibelikan bajubaru.Esok bila Aris kawin, carilah gadis yang cantik, tu?” katanya.

    Tiba-tiba saja. Sambil itu Mak Cik Maznah tersenyum simpul. Bergurau. Lesung pipit di pipinya yang gebu itu melatam. Ini menambah kecantikan dan seri wajahnya. Maklumlah, Mak Cik aku ini memang cantik orangnya. Sekali pandang macam beuty queen. Padan jugalah, suaminya dulu eksekutif kanan swasta di Kuala Lumpur ini.”ris tak tau apa-apa lagi.

    Sekolahpun belum habis. Kerja payah sikit sekarang. Maklumlah meleset. Mana nak cari kerja yang senang. Jadi mamat kilanglah nampaknya”, aku menjawab dengan tenang. Rasa kurang yakin diri membuak dari suara ku yang gugup.

    Lepas aku makan, aku terus ke bilik mandi. Lepas itu aku berbaring di katil bujang aku. Aku baca akhbar hari itu. Sambil itu aku berangan-angan. Tak sedar aku terlelap. Betul-betul mengantuk sebab malam tadi aku mentelaah 2 mata pelajaran untuk ujian hari ini.

    Aku berangan-angan juga macamana si Aishah anak Pak Ngah yang 3 tahun senior aku tu memulakan malam pertamanya. Tegang juga konek aku. Tergambar dalam kepala aku VCD yang aku tengok di rumah Hamid, budak kilang jiran kami di hujung jalan. Tentu habis Aishah digomol dek si Samad Malbari, anak taukeh Salam.Kalau nak ikutkan keturunan, Salam itu memang terkenal dengan kebuasannya pasal perempuan.

    Kabar cerita orang sana, termasuk emak Samad, ada 3 lagi bininya dulu. Semua Melayu. Ada yang kata, Salam memang kuat “penangan”. Batangnya sebesar lengan. Tapi emak Samad janda, tak apa.

    Tengah aku tertidur, aku bermimpi. Aku rasa Aishah mencium pipi aku. Tangan Aishah meraba batang aku. Dada aku yang berlenging tak berbaju itu diraba-raba dek Aishah. Aku cuba menolak.

    Tapi terasa badan aku dipeluknya. Rambut Aishah yang mengurai ke bahu itu menyapu muka aku. Wangi sajabaunya.Bau shampoo “Rejoice 2 dalam satu”.

    Aku membiarkan tangan Aishah meraba batang aku yang semakin menegang. Aku tau aku sedang mimpi. Tak apa. Bila aku rasa bibr Aishah mengucup mulut aku, aku jadi tersedar. Aku buka mata.

    Wooooowww. rupanya aku bukan mimpi. Bukan mengigau. Rupa-rupanya Mak Cik Maznah sedang mendakap tubuh aku. Erat sungguh.

    “Ehh..Ehhh apa Mak Cik buat nie? Tak elok orang pandang”, kata ku membantah. Dia memandang ke mukaku dengan senyum. Merah mukanya menambahkan seri.”Aris. Aris sayang Mak Cik tak?” katanya dengan suara lembut. Sayu saja. Aku mengangguk.

    “kesihanlah kat Mak Cik. Dekat 4 tahun Mak Cik tak buat begini. Aris tolonglah Mak Cik. Biarlah Mak Cik ajarkan Aris kalau Aris tak faham. Aris duduk saja diam-diam. Biar Mak Cik sendiri yang lakukan. Aris diam saja yaaaa.” kata Mak Cik Maznah.Akuterpinga-pinga tak ketahuan hala aku dibuatnya.

    Tak semena-mena tngannya sudah melancapkan kepada kote ku yang sudah tegang. Aku cuba tolak bahunya. Dalam bergelut itu, ikat kain di dadanya terburai. Nampaknya buah dadanya yang putih melepak. Terjuntai terbuai-buai. Mak Cik Maznah senyum sambil memandang ke mukaku.

    “Nah, Aris hisap puting susu Mak Cik. Lalu dipegangnya daging pejal itu dan didekatkannya putingnya yang berwarna merah perang itu ke mulutku. Aku tak ada pilihan bila mulut ku disuapkan begitu. Lalu aku buka mulutku. Penuh. Aku dengar suara Mak Cik Maznah mendesis.

    “Aris ramas-ramaslah” katanya, sambil mengangkat sebelah tanganku menyentuk pepejal buah dadanya yang terbuai de depan ku itu. Menggigil tanganku merabanya. Lalu ku ramas perlahan-lahan. Desis mulut Mak Cik Maznah makin kuat. Aku rasa macam menggigil.

    Badan aku seram sejukTanganku yang lagi satu ditariknya lalu diarahkannya ke bawah. Tak sedar aku, rupa-rupanya Mak Cik Maznah meletakkan tapak tanganku ke celah kangkangnya. Aduiiii. terasa bulu- bulu halus kesat dicelah kangkangnya. Darahku tersirap. Aku rasa kangkangnya basah.

    “Aris usik celah cipap Mak Cik yaaa..” Katanya dengan suara menggeletar. “Apanya Mak Cik. Aris tak tau.” kataku menjawab. “Situ ada daging kecil sketul. Aris gentel.” Jawabnya mengarahkan aku.

    Aku pun meraba-raba dicelah cipapnya yang basah berlendir itu. Lama-lama baru aku sedar, dia menyuruh aku mengusap kelentitnya. Waktu itu, tangan Mak Cik Maznah memainkan batang aku, menyorong tarik dengan suatu irama yang menyeronokkan.

    Dengusan Mak Cik Maznah semakin jelas. Berdesit-desit bunyi mulutnya. Aku tengok dia mengertapkan gigi dan bibirnya. “Mak Cik rasa sedap Aris buat gitu. Cepat-cepat gentel lagi. Kuat-kuat. Tekan ke dalam.” Katanya. Aku menurut saja arahannya. Dalam aku melakukan begtu, tiba-tiba aku rasa tubuh Mak Cik Maznah menggeliat. Menggelepar.

    Suaranya bunyi seperti mengigil..”arggghhhhh. aggghhhkkkk..eh..eh..EH”. Aku tak faham apa yang direngekkannya.”daappp. Aris.Sedapppp.”. Batangku yang tegang itu digenggamnya. Kuat. Rasa macam nak kecut.Agak 2 minit begitu, Mak Cik Maznah bangun dan turun dari katil bujangku itu. Dia berdiri terhuyung hayang. Kainnya yang berkemban dan terbuka tadi dipegangnya paras atas dadanya.

    Dia memandangku sambil tersenyum. Aku serius. Pada fikiran aku Mak Cik Maznah dah sudah dan nak keluar dari bilik aku. Tiba-tiba Mak Cik Maznah melucutkan kainnya hingga gugur ke lantai. Uhhhh. sekarang Mak Cik Maznah berbogel habisss…!!

    Tersirap darah muda aku melihat tubuh gebu Mak Cik Maznah yang putih melepak itu bertelanjang bulat dihadapan ku. Tak ada satu cacat parut pun di tubuhnya. Licin. Susuk buah dadanya menegang seperti gadis Jepun berusia 22 tahun yang macam aku tengok dalam gambar VCR di rumah Hamid.

    Putih melepak saling tak tumpah macam itu. Pusatnya jauh ke dalam. Di bawah pusatnya terlambak bulu hitam. Gelap.

    Apa yang sangat menarik sekali kepada aku ialah tundunnya betul-betul tembam. Membukit saja. Aku tak pernah tengok tundun setembam itu.

    Mak Cik Maznah membiarkan aku melihat susuk tubuhnya. Dia tersenyum seolah-olah tahu sedang menikmati pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia tercegat di tepi katil sambil melambai tangannya menyuruh aku mendekatinya.

    Aku bangun dari berbaring. Mak Cik Maznah memegang kepala ku sambil melekapkan mukaku ke perutnya. Aku menghela nafas dengan mencium aroma kulit perutnya yang lain macam baunya. Aku tak tau macam bau apa, tapi ada bau. Perlahan-lahan Mak Cik Maznah mengangkat sebelah kakinya ke birai katil.

    Nampak kepada aku sekarang puki Mak Cik dengan jelas. Ditekannya hidungku ke bahagian itu. Aku rasa bau kemaluannya makin kuat. Tengit berbau seperti belacan kena bakar. Tapi lain sikit.

    “Aris jilat dalam pantat Mak Cik, yaaaaa.” katanya. “Aris buatlahh.”. Aku rasa jijik untuk melakukan itu. Lalu Mak Cik Maznah menyembamkan mulutku ke celah belahan pukinya yang dibukanya dengan jari. Merah saja aku tengok. Melihat Mak Cik Maznah meminta begitu, aku pun mejulurkan lidahku lalu ku jilat.

    Bau tengit dari air pukinya yang berlendir itu cukup kuat. Lama-lama aku rasa macam serasi dengan bau itu. “Peluk pinggang Mak Cik kuat-kuat”, katanya. Aku pun kepuk pepejal punggungnya yang empuk itu dan meramas-ramasnya. Bila aku ramas begitu, Mak Cik Maznah mengerang.”iihhh.ihhhkkkhhhh.”. Aku tersus menjilat belahan cipapnya.

    Sesekali aku tekan lidah aku ke kelentitnya yang semakin tegang. Lagi kuat dia mengerang. Pehanya dibukanya luas lagi. Mengangkang. Tangan aku mengurut belahan antara penggol kiri dan kanannya. Ku usap-usap sampau aku rasa lubang dubur Mak Cik Maznah. Tak sangka berlendir jua.

    Lama juga aku menjilat nonok Mak Cik Maznah. Semanjang kami melakukan itu, Mak Cik aku tu mengerang saja. Tak henti-henti. Tiba-tiba tangannya memegang kepala aku kuat sekali.

    Ditekannya kepala aku ke cipapnya. Di kepitnya kepala aku sampai telinga aku tertutup tak leh nak dengar apa. Aku rasa peha Mak Cik Maznah menegang. Kuat. Dia menggeliat beberapa kali. Tak tau pasal apa. Lama baru dia cool balik semula.

    Sebab aku hampir tak bernyawa kerana hidung aku dipekup dek cipapnya yang tembam itu, aku tarik cepat-cepat. Mengah rasanya. Lega bila dapat bernafas. ‘Uffffffff.huhhhhhh.” aku mengeluh. Aku sapu mulut aku yang berlendir sememeh sampai ke dagu. Berlongos habisssss…!!

    Aku pandang muka Mak Cik Maznah. Dia memandang ke bawah melihat aku begitu. Dia senum macam orang puas. Dadanya berombak.Perlahan-lahan Mak Cik Maznah menolak tubuh aku berbaring di tilam. Aku ikut saja. Kami tak bercakap apa-apa. Kain sarung aku dibukanya. Aku dalam keadaan bogel telanjang bulat.

    Aku memerhatikan Mak Cik Maznah melorotkan kain aku. Kemudian aku tengok tangannya menyapu nonoknya yang berlendir itu. Sudah itu dipegangnya batang aku yang mencodak tegang. Perlahan- lahan dilancapkannya sorong tarik.

    Uuuhhhhhgghhh. kepalang sedap rasanya. Aku selau juga melancap dalam bilik air masa duduk di tandas. Tapi lancapan Mak Cik Maznah di batang ku lebih sedap. Sepuloh kali ganda pun lebih.

    Mak Cik Maznah pandai betul mengimbanginya. Aku tutup mata aku melayani perasaan ghairah yang mula meresap tubuh aku. Dalam aku berkeadaan begitu, tiba-tiba aku rasa kepada kote aku terasa dicekup oleh satu benda lembik. Aku cepat-cepat buka mata.

    Uuuu. alahai..! mulut Mak Cik Maznah sedang mengulum kepala kote aku. Tergamam aku dibuatnya. Sudah dikulumnya, aku rasa lidahnya memainkan kepala kote aku. Lembut dan mantap saja rasanya.

    Tak lama lepas tu, mulutnya menyorong tarik batang ku. Sampai ke pangkal, kemudian ditariknya lagi. Betul aku tak tahan bila dia buat begitu.

    Sesekali mata Mak Cik Maznah memandang kepada aku. “Mhhhkk..!” aku dengar Mak Cik Maznah seperti ketawa melihat aku tak tahan dibuatnya begitu. Aku membiarkan saja sampai menahan ghairah geli yang meresap keseluruh anggotaku.

    Tiba-tiba Mak Cik Maznah berkalih. Tubuhnya berbalik. Punggunya beralih ke atas kepala aku sambil mengangkang betul depan muka aku. Nampak jelas kemaluannya hampir mencecah hidung aku.

    Aku nampak lubang pukinya terpongah. Aku tak berapa faham apa maksudnya. Yang aku faham dia suruh aku cium nonoknya yang makin banyak berlendir. Dia masih menyorong tarik batang ku.

    Dalam keadaan serba tak faham itu, aku celebek dan selak lubang pukinya yang terpokah itu. Aku usap-usap bulu tundunnya yang halus dan lebat itu. Berlendir. Aku nampak keletit Mak Cik Maznah merah dan menonjol keras. Aku gentel dan tekan-tekan macam tadi.

    Ponggong Mak Cik Maznah bergerak ke kiri ke kanan. Kejap-kejap menekan ke mulut aku. Aku faham sekarang, Mak Cik suruh aku memainkan lidah ku menjiat bahagian dalam pukinya.

    Aku terus jilat dan mainkan lidah ku. Sesekali aku lorot hingga ke bawah. Terasa lidah ku macam menemui satu lubang. Aku jelirkan lidah ku pajang ke dalam. Aku dengar Mak Cik Maznah mengerang dan merengek panjang. Aku tau dia mengerang kesedapan.

    Aku biarkan dia begitu. Mulut aku melumat puki Mak Cik Maznah sungguh. Aku suka dengar dia mengerang macam itu, seolah-olah aku rasa macam “hero” dapat menawan “heroin”. Aku paut punggungnya kuat-kuat. “Heroin” aku kalah.

    Tiba-tiba Mak Cik Maznah bangun. Batang kote aku menegang tegak macam tiang bendera. Aku tengok Mak Cik Maznah beralih berhadapan dengan aku. Dia mengangkang betul-betul setentangan dengan batang aku yang mencodak itu. Aku tengok dia memasukkan kepala kote aku ke dalam lubang pikinya yang berlendir itu.

    Badan aku menggigil bila dia menyapu beberapa kali kepala batang aku ke liang kemaluannya. Lepas itu dia menurunkan peunggungnya perlahan. Mukanya seperti menceringit. Perlahan-lahan kepala batang aku masuk ke lubang yang kecil dihujung belahan kemaluannya yang merekah merah itu.

    Perlahan- lahan ditekannya. Masuk sikit demi sikit. Lama aku dengar bnyi.”plop..!”. Sekerat batang aku dah masuk. Kepala Mak Cik Maznah tengadah. Menceringit macam sakit. Batang ku yang sederhana besar itu rasa macam tersepit dikekang oleh lubang pukinya yang sempit itu.

    Aku tengok buah dada Mak Cik yang terbuai-buai itu mencekang. Mengkal. Padat. Putingnya tegang. Selama itu, aku hanya jadi penonton saja. Mak Cik Maznah tidak bergerak. Terdiam.

    Mulutnya mendesah.ssssttt..ssttt…!! Aku tak tau apa pasal. Tak lama begitu, Mak Cik ku itu bergerak perlahan-kahan sambil kedua belah tangan bertekan ke tilam. Aku nampak dia mengahyun punggungnya ke atas ke bawah. Perlahan saja mulanya.

    Kote aku rasa tersepit di dalam lubang kemaluannya. Terasa panas. Berlendir. Banyak. Aku rasa satu macam.

    Henjutan Mak Cik Maznah makin lama makin cepat. Lubang sempit puki Mak Cik Maznah cukup ketat mencengkap seluruh batang kote aku yang terbenam didalam. Sesekali Mak Cik berhenti menggoyang.

    Aku rasa dalam pukinya mengemut batang ku yang tegang. Uhhhh.. Cukup mengghairahkan. Aku cukup rasa tak tahan. Aku rasa nak terpancut air mani ku didalam.Setelah beberapa saat begiut, tiba-tiba Mak Cik memeluk bahuku. Aku rasa seperti diterkamnya.

    Mulut Mak Cik mengucup mulut ku. Lidahku dihisap dan dikulumnya. Buah dadanya yang mencekang itu dilekapkan ke dadaku. Mak Cik Maznah memelukku erat sekali. Dia seperti melepas geram. Punggungnya kembali menghenjut. Teguh dan pantas turun naik. Henjutannya semakin cepat. Cepat..cepat.dcepat.

    Aku dengar Mak Cik Maznah mendengus dan merengek panjang. Sambil itu pelukan makin hebat. Henjutan punggung Mak Cik makin pantas. Terdengar bunyi berdecit-decit dari lubang pukinya.

    Batang konek diperosokkannya ke dalam. Aku rasa semua habis masuk. Aku rasa kemutan pukinya cukup kuat. Lubang itu makin senpit.Uuuuhhhhhhh. aku sendiri tak boleh tahan. Dalam keadaan aku begitu, aku memberitahunya.”Aris tak tahan MakCik.nak terpancut nihhh..”. Mak Cik Maznah tidak menjawab.

    Dia terus menghenjut. Cepat-cepat. Dengusannya makin jelas. Kemutan dinding nonoknya makin erat. Makin ketat. Dalam hoyakan yang menggeliga itu, aku tahan lalu aku terpancut didalam.

    Masa itu juga Mak Cik Maznah menekan dalam-dalam. Habis semua batang masuk. Tengelam. Mak Cik aku tak berhenti disitu, malah henjutannya makin mantap menekan dan menarik punggungnya.

    Pelukan Mak Cik Maznah tidak juga terlepas. Sebaliknya, mulutku dikucupnya. Aku yang sudah ghairah bernafsu waktu itu ikut sama mengcup dan mempermainkan lidahnya.

    Tak sedar kedua buah susunya ku ramas kuat sekali. Mak Cik seperti orang taksedar diri. Seluruh tubuhku digomolnya. Leherku, telingaku dan dadaku dijilatnya. Aku meramas punggung pejalnya.

    Seketika begitu, henjutan punggung Mak Cik kembali gontai. Aku tengok dia termengah-mengah. Peluhnya mencias didahi, dan aroma air mani menusuk hidungku. Hanyir. Mak Cik terdiam kaku walaupun batang ku masih terpacak didalam pukinya.

    Aku biarkan. Aku ingin merasa kenikmatan batangku tenggelam dicelah lubang nikmat Mak Cik. Lama kami begitu.

    Hampir 2 minit kami begitu. Aku rasa ghairahku kembali reda. Mak Cik Maznah seperti tidak bermaya. Aku tengok dia terjelepok diatas dada ku. Lesu.

    Aku biarkan dia begitu. Perlahan-lahan aku selak rambutnya yang kusut masai mengurai menutup mukanya. Aku usap. Matanya tertutup. Aku angkat dagunya, aku kucup. Aku kulum lidahnya.

    Dia merelakan saja. Perlahan-lahan aku tolak tubuh montoknya ke samping ku. Maka tercabutlah kote ku yang sudah longlai itu dari lubang pukinya.

    Kini Mak Cik yang keletihan itu telentang tidak bergerak. Aku biarkan dia melayan keletihannya. Aku turut berbaring disampingnya. Dalam kami begitu, aku tertidur. Tidur mati. Tak pernah aku tertidur selena itu. Letih sangat….

    mellicker-deactivated20160606

    Anak lelaki saya

    Nama saya Normala, usia saya sudah mencecah 40thn, saya seorang wanita sederhana sahaja, saya juga mempunyai keluarga yang sederhana, tinggal di sebuah rumah kampung peninggalan mertua saya. Namun, saya tetap merasa bahagia walaupun suami saya hanya seorang tentera laut berpangkat biasa sahaja, dan sering bertugas di laut selama 6 bulan dan di darat juga 6 bulan. Walaupun begitu saya tetap bahagia kerana dia adalah seorang suami yang baik. saya mempunyai 2 anak, lelaki dan perempuan, anak perempuan saya yang sulung sudah melanjutkan pelajarannya ke universiti, sekarang saya tinggal bersama anak lelaki saya yang berusia 14 tahun dan masih bersekolah, boy nama manjanya, boy seorang anak yang patuh dan baik tingkah lakunya. Sejak saya berhenti kerja saya menjadi surirumah sepenuh masa menguruskan anak2 dan rumah. saya seorang wanita yang berpelajaran dan pernah bekerja sebagai kerani di sebuah firma kerajaan. Ketika saya melayari internet, saya menjumpai website ini, dan berharap anda semua dapat membantu saya.

    Cerita saya bermula ketika pagi bulan jun 2008 yang lalu, waktu itu, sekolah sedang cuti semester. Seperti biasa, saya akan mengambil pakaian kotor di bilik boy, sebelum ini perkara seperti ini tak pernah berlaku, namun pagi itu saya pergi kebilik boy, dan boy masih lagi tertidur. saya tersentak, dan hati saya berdebar2 apabila terpandang sesuatu, kerana seperti selalu saya masuk kebiliknya saya melihat anakku tidur berselimut, namun kali ini saya melihat selimutnya jatuh kelantai, sebagai anak lelaki yang normal, zakarnya akan menegang setiap pagi, ternyata saya terlihat zakar anak saya menegang disebalik kain pelikatnya, tidurnya telentang, mungkin terlalu letih bermain futsal semalam, dia terlalu nyenyak, sehingga selimutnya jatuh ke lantai. Seperti di suruh saya mendekati boy sambil tangan saya memegang bakul baju kotor. saya mendapati kain pelikatnya terangkat oleh kerana zakarnya menegang, hujung zakarnya seperti lembab, “ boy mimpi basah agaknya semalam” bisik hati saya, saya mula terangsang apabila terfikir sebegitu. anak saya sendiri sudah boleh memancutkan air mani. sebelum ini tak terlintas pun difikiran saya,kerana aku masih menganggap anak saya masih kecil. Kali terakhir saya melihat zakarnya sewaktu dia berkhatan ketika umurnya 8 tahun. Zakarnya kecil sahaja waktu itu, berbeza sekali dengan sekarang zakarnya sudah membesar bersama tubuhnya. Kemudian saya beredar dari bilik itu.

    Namun malam itu aku tak dapat tidur, saya merasa kesunyian, saya mula terfikir belaian suami saya. saya menelefon suami saya, namun hanya dapat berbual sebentar kerana dia sedang bertugas. saya kembali kekatil, dan bayangan zakar anak ku muncul kembali. kemaluan saya mulai basah, aku merasakan sensasi memikirkan perkara itu. saya meraba di bahagian sulitku. terasa sangat menghairahkan. saya betul2 inginkan seks. namun saya berasa amat berdosa mimikirkan anakku sambil meraba bahagian sulitku. aku berhenti, dan terus cuba untuk tidur. tidak beberapa lama kemudian saya tertidur.

    Pagi itu saya bangun dan bersemangat untuk membasuh baju kotor, kerana ingin ke bilik boy dan ingin melihat kejadian seperti semalam. aku pergi kebilik nya, ternyata hidangan sarapan mata yang baik untuk saya sekali lagi. kali ini kain pelikat yang boy pakai terselak sampai ke atas. Saya terkedu seketika. zakarnya terpacak seperti semalam, tetapi kali ini jelas terpampang didepan mata saya. seperti tidak percaya. Boy kelihatan nyenyak sekali. tetapi saya tidak berani nak menyetuh zakarnya. Khuatir jika boy bangun, malu lah saya. perlahan lahan saya menyelak kain batik yang saya pakai. saya buka seluar dalam saya masukkan dalam bakul. kemudian saya lucut kan kain yang saya pakai. kemudian T-shirt pula. ternyata saya agak gila, apabila berni berbogel dihadapan anak saya yang sedang tidur. kemudian saya mendekatkan diri dengan bucu katil. zakar anak saya itu hanya beberapa sentimeter saja dari tempat saya berdiri.Saya mengangkat sebelah kaki ke bucu katil, dengan posisi mengangkang. saya membuka cipap saya, seolah2 boy sedang minikmati. Saya masukkan jari kedalam cipap sambil mengerang perlahan-lahan. ternyata saya melancap dihadapan anak saya. ketika saya sampai ke puncak, badan saya bergetar, dengan tak sengaja cipap saya terpancut sedikit air dan terkena paha boy.boy bergerak seperti hendak terjaga. saya berlari keluar dari bilik boy dengan keadaan bogel. malu pula rasanya. kemudian saya kebilik memakai baju semula dan melakukan kerja harian seperti tiada apa2 yang berlaku.

    Begitu lah aktiviti harian saya, tetapi tidak lah saya melancap dihadapan anak saya selalu. kadang-kadang saya membiarkan kain saya terselak dihadapan Boy, sesekali saya lihat Boy menikmati permadangan cipap saya. Tetapi saya rasa Boy masih takut-takut melihatnya. Kini, saya mula memikirkan saya ingin bersetubuh dengan anak saya. seperti idea yang agak gila. namun saya tak tahu bagaimana hendak mulakan. tetapi jika ia berlaku, saya akan

    Akhirnya, saya mendapat suatu kenikmatan yang luar biasa. Saya dapat bersetubuh dengan anak lelaki saya. Saat saya menulis ini anak saya sedang tidur di atas kusyen berbogel, begitu juga dengan saya. Di hadapan komputer berbogel sambil menulis cerita ini, senang rasanya berbogel tanpa seurat benang di rumah. Kami baru saja melakukan hubungan badan yang nikmat. Cipap saya masih lagi basah dengan air mani Boy. Pasti anda tertanya-tanya, bagaimana kami mulakan… Ceritanya bermula begini… Jika anda masih ingat, saya pernah beritahu yang saya sengaja membiarkan Boy sesekali melihat cipap saya secara tak sengaja. Ternyata cara itu agak berhasil, apabila Boy mula menunjukkan minat, Boy mula bermanja2 dengan saya. Kadang2 di dapur tiba2 Boy memeluk saya dari belakang. Kadang2 Boy sengaja duduk berdepan dengan saya ketika menonton TV, kerana ingin melihat kain saya yang saya sengaja selak tanpa pengetahuan nya. Pada malam sebelum berlakunya persetubuhan terlarang itu, kami sedang menonton TV, Saya sedang duduk diatas kusyen panjang. Kemudian Boy tiba2 datang dan meletakkan kepalanya di atas riba saya, sambil berbaring. Sebagai seorang ibu, saya membelai rambutnya, sambil kami menonton TV. Tiba2 ada nyamuk menggigit kaki saya, sambil membongkokkan sedikit badan, saya menggaru kaki, secara tak sengaja, tetek saya menekan kepala Boy, dengan nakal Boy berkata, “panasnye bu”. Kemudian saya bertanya,”apa yang panas?” tanya saya agak hairan. “ni tetek ibu ni la…”kata Boy sambil memicit tetek saya. Tangan saya menampar manja tangan nya. “Nakal anak ibu ni…, Boy bukan budak kecil lagi, nak pegang2 tetek ibu ni.” terang saya. Boy berasa agak malu, pipinya merah sambil tersengih. “Tapi bu, tetek ibu kena kepala Boy tadi, geram pulak Boy” katanya malu2. Kata2nya membuatkan puting saya mengeras. Saya lihat mata Boy tertumpu pada dada saya. Kebetulan saya tak memakai bra waktu itu. T-shirt yang saya pakai menampakkan bentuk puting saya. Saya menutup tetek saya dengan tangan. “eh apa ni?tak malu tengok tetek ibu” kata saya berseloroh. Boy tersenyum. Saya lihat celah kangkang Boy. Batangnya keras “eh kenapa keras pulak ni?” kata saya sambil menguis kepala kote Boy. Boy spontan menutup kotenya dengan tangan. “Ibu ni…suka2 je pegang burung Boy, nanti Boy pegang ibu punya nanti baru tau” gertak manja Boy kepada saya. “Pegang la kalau berani” balas saya selamba. Tiba2 tangan Boy mencuit cipap saya. Berdesir darah saya ketika itu. “Nakal anak ibu ni” kata saya sambil menampar manja tangan nya. Keadaan sepi seketika. Tiba2 Boy berkata “bu, Boy nak masuk tidur dulu la” Boy bingkas bangun dari riba saya. “Betul ke nak tidur ni? ke nak ehem2?” Perli saya. Sambil tersenyum Boy berdiri di hadapan saya. Batangnya terpacak keras. secara tak sengaja saya memandang batang Boy dari luar kain. “ei keras nya burung anak ibu ni?, tak malu la Boy ni” kata saya sambil melepaskan pandangan, dan melihat wajah Boy . Boy malu dan berlalu ke bilik sambil tersenyum menjeling kearah saya. Saya yang masih di kusyen seperti tidak percaya, apa yang berlaku waktu itu. Saya juga bergegas kebilik. Saya londehkan semua pakaian kemudian saya melancap penuh nikmat, sesekali saya terfikir, pasti Boy juga sedang melancap. Memikirkan hal itu saya orgasam berkali2. Kemudian saya tak sedar yang saya terlelap. Pagi hari berikutnya, saya bangun agak lewat, saya lalu di hadapan bilik Boy, tetapi Boy sudah bangun, saya ke ruang tamu, kelihatan Boy sedang melayan playstation, sambil berbaring di atas karpet depan TV. Asyik benar dia bermain. Saya menuju kebilik air untuk mandi.

    Beberapa minit selepas itu, selesai saya mandi, saya ke ruang tamu semula, “Boy, ibu lewat bangun la, tak sempat buat sarapan.” tegur saya. “nak makan apa2 tak?”Tambah saya. “Takpa la bu, boy tak lapar pun” jawab Boy. Saya duduk di lantai berhampiran kepala Boy sedang berbaring. “main game aja anak ibu ni, kerja sekolah takda ke cuti2 ni?” tanya saya. “ada, tapi sikit ja” jawab Boy selamba. Tiba2 kepalanya beralih ke paha saya. Kepalanya terletak di atas riba saya. Seperti biasa, saya membelai rambutnya seperti semalam. “ibu nak main game?” tanya Boy. “mana la ibu pandai main game ni.” jawab saya. Boy sedang bermain game Wrestling ketika itu. “ada game yang senang tak?” tanya saya lagi. Boy duduk dan menukarkan DVD gamenya. “kita main game bowling nak bu?” tanya Boy. Saya menganggukkan kepala. “yang ini ibu reti la” balas saya. Saya juga kadang2 melayan playstation dengan boy, tetapi hanya game bowling dan racing kereta saja.

    Boy meletakkan kepala nya ke riba saya semula. Boy memulakan permainan. Selepas boy mulakan lontaran, Boy mendapat strike, “wah strike ye?” kata saya. Saya pula melontar, hanya spare. Kemudian giliran Boy, dan dia Strike lagi. “yeay!” jerit boy. “best la tu? kata saya. Kemudian saya pula melontar. Tiba2 strike. “tengok! ibu pon boleh juga” kata saya sambil memicit pipi boy. kemudian tiba giliran boy melontar, saya mula menganggu Boy, saya tolak tangannya, Boy hilang kawalan, dia tak strike lagi pada pusingan itu. “alah ibu ni main kotor la” rengek manja anak saya yang berusia 14 tahun itu. saya ketawa kecil, kemudian giliran saya pula, Boy cuba menolak tangan saya pula. Tetapi saya mengangkat tangan saya tinggi2. Boy tak dapat capai. Kemudian Boy mencuit pinggang saya. Saya pun hilang kawalan. Boy ketawa besar. kemudian giliran boy kembali, dia membalikan tangannya ke kiri, sambil membuat lontaran. saya juga mencuit pinggangnya. Permainan boling kami mula kucar kacir. Kami bermain dengan penuh tawa. Kemudian tiba giliran saya pula. tiba2 tangan nya mencapai tetek saya. Terus bola masuk ke longkang. Boy ketawa lagi. “mana aci pegang tetek ibu.” jerit saya manja. Boy tersengih melihat saya. Saya hanya tersenyum. giliran boy pula melontar, kali ini Boy mengepit kedua2 tangannya menutup dadanya dengan lengannya. Secara sengaja, saya mencuit kote Boy. Balingan nya juga ke longkang. ”ibu ni pegang2 burung Boy pulak” kata Boy agak malu, Batangnya agak menegang ketika itu, Boy memakai seluar pendek ketika itu. ”alah burung Boy tu ibu yang cuci waktu Boy kecil” kata saya sambil ketawa. Tiba2 boy mencuit cipap saya. Tangan saya menepis,”eh, boy ni” tegur saya, tetapi didalam hati perasaan saya sangat berdebar. “alah ibu pegang burung Boy takpa” jawab boy takut2. ”Boy kan anak ibu, ibu yang lahirkan boy, ibu tengok burung boy dari kecil lagi” jawab saya berdebar2. “dulu Boy kecil bu, sekarang dah besar.” jawab Boy. “boy tak suka ke?” tanya saya. “er suka jugak” jawab boy tersengih. “eei tak malu! dah besar pun, suka ibu pegang burung dia” kata saya pula. “betul ke dah besar? tah2 burung Boy besar ibu jari je” kata saya sambil ketawa. sengaja saya bermain2 dengan Boy, padahal, saya dah pernah lihat batang Boy waktu pagi, batangnya tidak berapa besar, sesuailah dengan saiz badannya cuma agak panjang. “Besar la bu,” jawab Boy. “betul ke? mana? Tunjuk la kat ibu” perli saya. “malu la bu” jawab Boy malu2. “malu pulak” kata saya. Kemudian saya terlihat bonjolan kat celah kangkang Boy. “ei dah keras la tu burung tu” kata saya sambil menjuihkan bibir kearah kote Boy, didalam hati saya sudah bergemuruh. Boy bangun dan duduk berhadapan dengan saya, sambil menekup kote nya yang sudah keras. Cipap saya pun sudah mulai basah ketika itu.

    Suasana ketika itu sunyi seketika. tiba2 Boy bersuara “ibu, ibu tahu tak? kadang2 Boy nampak ibu punya”. Hati saya gembira apabila helah saya menjadi. “ibu punya apa?” tanya saya pura2. “Ibu punya ni” jawab Boy sambil jarinya menunjuk kearah cipap saya. “bila?macam mana Boy Nampak?”Tanya saya pura2 lagi. “kadang2 bila ibu duduk kat atas kusyen, kain ibu terselak, lepas tu Boy nampak semua ibu punya” jelas boy beriya2.“ye ke? boy suka la tu?” tanya saya penuh berdebar. Boy hanya mengangguk. Itu lah jawapan yang saya tunggu2. Penuh debaran, kemudian saya bertanya, “boy nak tengok lagi tak?nak tengok ibu punya?”. “Boleh ke bu?” kata boy agak terperanjat. “boleh, tapi dengan syarat, boy kena tunjuk burung Boy dulu.”kata saya dengan hati yang berdebar. Perlahan2 boy melurutkan seluarnya tanpa berfikir dua kali. Maka terpampang lah kote anak saya, yang saya lahirkan 14 tahun dahulu. Saya kaku seketika. Sebelum ini saya hanya melihatnya ketika Boy tidur. Kali ini dalam keadaan Boy berjaga, sensasinya lebih menghairahkan. Kote Boy berukuran lebih kurang 5 inci, tak terlalu gemuk, telur Boy agak besar bewarna coklat dan kantung telurnya dan pangkal kotenya ditumbuhi bulu2 yang tidak berapa lebat. Cipap saya sudah sangat basah ketika itu. “bo..leh ibu pe..gang” tanya saya tersekat2. Boy hanya anggukkan kepala. saya menyentuh kepala kote anak saya buat sekian lamanya saya tak pernah sentuh. bagai nak luruh jantung saya. “ahh ibu, geli lah.” rengek boy. “besar tak bu?” tanya boy dengan nada berdebar. “besar juga, panjang la kote Boy ni” jawab saya dengan gemuruh. “dah besar anak ibu ni, bulu pun dah tumbuh dah” tambah saya sambil membelek2 kote Boy. Saya melancap2 kotenya perlahan, sambil menekup2 telurnya. “i..bu suka tak te..ngok ko..te Boy?tanya Boy agak tersekat2. Saya menganggukkan kepala, “mes..ti Boy suka me..lancap ni..kan?” Tanya saya. “emm ka..dang2 je bu.., tapi baru2 ni Boy ke..rap sikit melan..cap bila nam..pak ibu punya tu” jawab Boy ikhlas. Saya hanya tersenyum. Ternyata helah saya menjadi. “bu” kata Boy. “tadi ibu cakap Boy boleh tengok ibu punya lagi, boleh tak?” tanya boy tiba2. Saya terkedu sekejap “emm..buka baju boy dulu, ibu nak tengok Boy bogel dulu la, boleh tak?” tanya saya. Tanpa jawapan, Boy menurut, sambil melepaskan t-shirtnya. Kini Boy berbogel di hadapan saya. seperti tidak percaya, saya melihatnya berbogel ketika umurnya sebegini. Saya kaku melihat tubuh anak saya yang memberahikan itu. “bu, Boy nak tengok ibu punya pula” rengek Boy, membuatkan saya tersedar.

    Saya berundur sedikit kebelakang. Mengangkat hujung kain. ”sekarang Boy selak kain ibu” kata saya sambil membuka kangkang saya. Hati saya berdebar2, kerana hendak menunjukkan alat sulit saya kepada Boy. Tangan boy kanan dan kiri perlahan2 menyingkap kain batik saya. Boy seperti takut2. Ketika itu saya tak memakai seluar dalam. Boy selak kain saya sampai ke pangkal paha saya. Maka terpampang la alat kemaluan saya di hadapan Boy, cipap saya berbulu agak lebat, dan kulit cipap saya agak tebal berwarna coklat. Lurah saya mula mengalirkan air mazi. Seperti tak percaya, saya membiarkan Boy melihat cipap saya, kerana dari cipap saya lah Boy lahir 14 tahun dahulu.

    Boy menikmati permandangan itu dengan penuh nikmat. Jantung saya berdegup kencang. Saya terus meramas2 kote Boy. Terkemut2 cipap saya. Boy seperti terpaku, terus melihat. Tiba2 crott…crot.. kote boy memancutkan air mani. Boy mengerang “ibu..ahh ahh..” habis air mani nya berceceran di atas karpet. Cipap saya rasa sensasi. Saya tersenyum. “eh cepatnya pancut, boy tak pernah tengok cipap ya?” tanya saya. Boy tunduk malu sambil mengiyakan. “Ci..cipap ibu cantik sangat…” puji boy. Saya lihat Kote boy belum kendur. Biasalah kali pertama. ”itu baru tengok cipap ibu, nak tengok ibu bogel tak?” tanya saya. saya mula tak dapat mengawal keghairahan. “nak!!nak!!” jawab Boy seperti kanak2 yang ditawarkan gula2. Saya melepaskan t-shirt dan kemudiannya bra. Kami berdua berbogel di ruang tamu. Matanya liar memandang segenap tubuh saya. “cantiknya bu” puji Boy lagi. “mari sini sayang” panggil saya. Saya berundur sedikit ke belakang, dan bersandar dikusyen sambil menurunkan satu bantal kusyen jadikan alas. Boy tanpa berlengah mendekati saya. saya memegang mukanya merapatkan ke muka saya. Kami bercumbu, seperti pasangan kekasih. “ibu…emmm” rengek boy. “ahh anak ibu” rengek saya pula. Tangan saya mencapai batang Boy sambil melancapnya perlahan. ‘Ahh ibu geli lah..” desah Boy.

    Boy kaku sahaja membalas ciuman saya, saya mula mencapai tangan boy dan meletakkan tangannya ke cipap saya. Terasa hangat tangannya menyentuh cipap saya. “ahh..main cipap ibu sayang, ramas tetek ibu” desah manja saya. Tangan boy sebelah lagi mula meramas2 tetek kiri saya. Ternyata Boy masih belum berpengalaman. dia hanya meraba daerah cipap saya yang basah itu. Saya mencapai tangan nya semula, saya mengambil jari tengahnya dan memasukkan kedalam lubang cipap saya. “ahh macam tu sayang” desah saya bertambah nikmat. Saya tolak tangannya supaya jarinya keluar dan masuk cipap saya. Kemudian saya biarkan dan meramas rambutnya penuh nikmat. terkemut2 cipap saya menyepit jari Boy.Tiba2 cret..cret..boy terpancut lagi. saya pun terangsang. Kami sama2 orgasam. “ah…ahh ahh” jerit kami berdua. ciuman kami terhenti seketika. “boy ni cepat pancut lah” kata saya sambil tersenyum. “tak tahan ya?” tambah saya lagi. “a’ah bu, cipap ibu sepit2 jari Boy, boy tak tahan.” saya hanya tersenyum, saya sedar, anak saya masih lagi teruna rupanya. Tak sangka saya juga orgasam begitu cepat, walaupun jari kecil hanya mengentam cipap saya beberapa kali. Saya berasa puas, tetapi nafsu saya masih mahukan lebih dari itu.

    Tanpa sedar air mani boy meleleh di atas badan saya. Saya menyapunya keseluruh badan saya. “bu, sedaplah”kata Boy. “kalau Boy nak lagi sedap, kejap lagi ibu ajar nak?” tanya saya. “nak bu..nak” jawab boy beriya2. “jom kita masuk bilik nak?ajak saya. “jom” jawab boy ringkas. Kami bingkas bangun. Kami berjalan berpegangan tangan kebilik. Sampai di bilik, saya menjatuhkan diri ke atas katil, “mari sini, sayang ibu” ajak saya manja. Saya mengangkangkan kaki saya biar Boy dapat melihat tubuh saya yang bogel ketika itu. Boy seperti kucing yang lapar, naik ke katil. “bu, indahnya tubuh ibu,” kata Boy yang tak habis2 memuji. Saya tersenyum, sambil berkata, “mari, cium ibu macam tadi”. Kali ini boy mulakan ciuman, gementar tubuh saya membalas ciumannya. “cium leher ibu sayang” arah saya kepada Boy. Seperti anak yang patuh. Boy mencium leher saya penuh nikmat. ”ahh..sayang” desah saya. Tangan nya meramas2 tetek saya. Saya berbisik ke telinga boy, “cium tetek ibu, sayang” Boy menurunkan kepalanya ke daerah tetek saya sambil menggomol manja, daerah bukit saya itu. Boy menghisap2 puting saya bergilir2 kiri dan kanan, teringat saya ketika Boy masih bayi, ketika itu Boy masih menyusu. Tetapi kini apa bila Boy dewasa, nikmatnya bukan kepalang, saya orgasam sekali lagi. “ahhh sedap sayang…aahh” ngerangan saya agak kuat, memberhentikan boy seketika. Badan saya mengeliat kesedapan. Saya memeluk boy dengan erat. Saya mencium Boy berkali2. Ciuman dari seorang ibu dan kekasih. Selepas keadaan agak reda, saya menyuruh Boy turun dari katil dan berdiri, saya mengesot ke bucu katil dan mendapatkan Boy, saya mula mendekatkan kepala saya dihadapan kote Boy yang masih kukuh terpacak, “penangan pertama” getus hati saya. Mula2 saya cium hujung kote Boy, kemudian saya mula mengulum dan menghisap kote yang keras itu, Boy mendesah, merengus, kesedapan. “ibu…sedap bu…ah”. Saya menjilat lubang kencing Boy penuh nikmat, kemudian saya turun kebawah sedikit dan mengulum telurnya sambil tangan saya terus melancap batang Boy. Boy mula meramas2 rambut saya. Saya tahu Boy sedang kesedapan. Tangan saya sebelah lagi pula memainkan biji kelentit saya sendiri. Tak lama selepas itu Boy mengerang “bu, Boy nak terpancut ni bu…aahhh” “pancut Boy cepat ahh ahh..”saya merasakan sensasinya juga. Crett..crett.. kote Boy memuntahkan air maninya. Saya menadahnya dengan lidah, habis lidah saya dibasahi air mani yang pekat dan panas. Muka saya juga penuh dengan air mani Boy. Boy terduduk diatas riba saya. Kami bercumbuan penuh nikmat. Batang Boy mulai kendur sedikit, saya rasakan ketika kotenya menyentuh perut saya.

    Saya melepaskan cumbuan, dan berundur ke belakang, Boy berdiri. Mukanya agak keletihan. Saya mengangkangkan paha saya luas2. “boy buat macam tadi kat ibu pula.” kata saya, boy tercengang, “hisap cipap ibu lah sayang” terang saya sambil tersenyum. Boy seakan paham, mula mendekatkan mukanya ke cipap saya, saya mengangkat kedua kaki dan lutut saya keatas, sambil mengangkang. “guna lidah boy” saya arahkan boy yang kelihatan kekok dan melihat muka saya. Kemudian lidahnya mula menyentuh lurah cipap saya yang basah. “ahhh” rengek saya. Boy menggerakkan lidahnya keatas dan kebawah. Geli rasanya, Suami saya jarang berbuat sebegini, entah kenapa dia hanya mahu saya menghisap kotenya sahaja, kemudian bersetubuh dan…itu sahaja.

    Tetapi, apabila melihat anak saya yang berada di celah kangkang saya, ghairah saya lebih memuncak. Sambil meneruskan posisi tadi, saya menghulurkan tangan ke bawah punggung, sambil meregangkan cipap saya luas2. Boy dengan ghairah menjilat cipap saya. Tiba2 Boy berhenti, “ibu, boy nampak lubang la, ibu” katanya. “itu la lubang faraj sayang, boy dulu, lahir dari situ la, sayang masukkan lidah kat situ k” jawab saya. “ahhh..sayang ibu” jerit saya ketika hujung lidahnya memasuki lubang faraj. Hampir gila saya dibuatnya. Kemudian saya meregangkan bahagian atas cipap saya pula, bagi menampakkan biji saya. “kat atas ni biji kelentit ibu tau, sayang main dengan jari ya” terang saya sambil menunjukkan biji saya yang mengeras kemerah2an. Boy menurut, dan menggentel2 biji saya sementara lidahnya menjilat2 lubang cipap saya. “ahh ahhh..ahhhhhh!” saya menangkat punggung saya, tubuh saya bergetar menahan nikmat yang amat sangat. Saya rasa, saya terpancut, kerana saya melihat Boy menyapu2 mukanya. Saya tarik Boy keatas saya, supaya menghempap tubuh saya. Saya memegang mukanya sambil merengek “sedapnya, pandai anak ibu ni” kami berpelukan. Kulit kami bersentuhan. Saya membelai2 rambutnya, begitu juga Boy membelai rambut saya.

    Tiba2 saya mula tersedar, saya sedang melakukan perkara yang terlarang dengan anak kandung saya sendiri, kami sedang menghampiri seks antara ibu dan anak. Namun nafsu menguasai saya. Saya merasakan cipap saya benar2 teringin menerima tujahan dari kote anak saya sendiri. ”boy, cukup boy, mari baring kat tepi ibu ni” arah saya lagi kepada boy. Boy dengan canggung mengikut arahan saya. Boy berbaring disebelah saya, Sambil bercumbu2 saya bangun dan duduk di sebelah Boy, mata Boy tak lepas memandang tubuh saya. Saya bergerak ke daerah kote Boy, membiarkan pemandangan cipap saya dinikmati Boy. Kotenya agak kendur sedikit kerana sudah 3 kali terpancut.

    Saya mula melancap kote Boy dan sesekali menjilat bahagian hujung kotenya. Ternyata anak lelaki saya, memang segar, kotenya masih dapat berdiri tegak, walaupun telah pancut berkali2, bukan seperti ayahnya, pancut sekali sudah letih kemudian…tidur. Saya dapat merasakan tangan Boy meraba2 bahagian cipap saya. Ternyata Boy sudah pandai, dengan memasukkan jarinya kedalam cipap saya. Sesekali saya memandang muka Boy, kami berpandanagn penuh makna.

    Kemudian saya bangun. Saya bertinggung betul2 diatas kote boy. “Boy nak rasa cipap ibu ni?” tanya saya. Boy mengangguk. Mukanya penuh debaran. “sayang, anak ibu.” Kata saya, kelihatan muka Boy seperti orang yang sedang bermimpi. Saya mengarahkan batangnya kearah lubang cipap saya. Saya gesel2kan hujung zakarnya ke permukaan cipap saya. Terasa licin kepala kote Boy, kerana cipcp saya sudah benar2 basah.Kemudian saya turunkan punggung saya ke bawah. bless…batangnya nya meluncur kedalam cipap saya. Meregangkan dinding faraj saya yang lama tak diregangkan oleh zakar. “ahh nikmatnya” bisik hati saya. “bu..ahhh” desah boy. Saya mendayung badan saya turun dan naik. ”ahh..sedapnya kote boy sayang…ahhh” raung saya. Saya lihat mata boy terpejam2, saya juga begitu. Saya mengemut2 batang Boy dengan penuh nikmat. Penuh rasanya liang faraj saya. Clop..clop…Bunyi yang datang dari cipap saya, di selang selikan dengan erangan kami berdua menambahkan lagi sensasi persetubuhan kami.

    Kira2 sepuluh minit, saya mula berdayung dengan laju, cipap saya sudah licin dan basah. Kemudian saya mencapai puncak nikmat yang amat sangat, saya dapat bezakan sewaktu saya bersetubuh dengan ayah Boy pun tak sebegini nikmatnya, badan saya bergetaran ketika cipap saya memancutkan air, sambil mengemut batang kote Boy yang terpacak didalam. Cipap saya mengemut2 seperti memerah batang tebu yang penuh dengan jusnya. “ahhhh anak ibu…ibu sampai sayang” saya mengerang penuh nikmat. Tiba2, saya merasakan air mani Boy yang hangat memancut2 di dalam cipap saya, cret cret cret… “bu…ahhhh bu…sedap!!” Boy mengerang kesedapan. Saya dapat rasakan kotenye mengembang dan menguncup di dalam liang faraj saya yang basah itu ketika memacutkan air maninya. Saya berasa puas, nikmatnya bersetubuh dengan anak lelaki saya.

    Saya menjatuhkan badan keatas tubuh Boy. Kami berpelukan penuh kasih sayang, “ibu sayang Boy” kata2 itu terkeluar dari mulut saya. “boy pun sayang Ibu” jawab boy kelelahan. agak lama saya membiarkan kotenya didalam cipap saya, beberapa minit kemudian kotenya mengendur. Saya bangun, dan air mani Boy meleleh keluar dari cipap saya, saya rasa pancutan boy agak banyak kerana ketika saya kemut berkali2 air maninya masih keluar. Kemudian kami berbaring sambil berpelukan dalam keadaan bogel. Sambil saya membelai rambut anak kesayangan saya itu, saya berkata. “Boy,… sedap tak?sama tak macam Boy melancap?” tanya saya. “tak sama bu, yang ni lagi sedap, ini la kali pertama Boy rasa macam ni bu”jawab Boy. “tapi boy jangan bagitau sapa2 tau kita buat macam ni, Janji? tegas saya. “baik bu, boy janji.” kami tersenyum bersama. Kemudian tanpa kami sedari, kami terlena bersama. Kira2 jam 4 petang saya terjaga, saya lihat boy masih terlena disebelah saya. Saya rasa seperti bermimpi dapat bersetubuh dengan anak saya sendiri. Nikmatnya luar biasa. Kemudian, ketika Boy masih tidur saya membelai2 kotenya. Tiba2 kotenya mula mengeras semula. Boy mula sedar dari tidur. Kami bercumbuan buat sekian kali, Sekali lagi saya menyetubuhi anak saya. Kali ini saya biarkan Boy mendayung diatas pula, berganda2 nikmat seks saya pada hari itu.

    Bukan setakat itu sahaja, hari2 kami seterusnya juga berbeza, kami selalu mandi bersama, penuh keghairahan, kadang2 kami berbogel waktu makan, menonton TV, sesekali kami membaca cerita seks antara ibu dan anak bersama2,dan segala aktiviti di rumah kami lakukan dalam keadaan bogel, kecuali ketika saya datang bulan. Tetapi sepanjang kami melakukan perkara terlarang ini, saya bernasib baik kerana saya tidak hamil. Mungkin faktor usia saya juga. Jika tidak saya pasti mengandungkan cucu saya sendiri. Pasti pelik bukan? Dan suami saya pasti menuduh saya curang. Tetapi suami saya tidak tahu bahawa saya melakukan hubungan terlarang dengan anaknya sendiri, dan kami bersetubuh hampir setiap hari,

    Pernah sekali, boy menyetubuhi saya ketika saya sedang memasak. Memang sukar untuk menumpukan perhatian, tetapi rangsangan nya cukup hebat. Saya juga mengajar Boy dengan melakukan macam2 posisi dan teknik, Boy kini semakin hebat. Saya dan Boy juga pernah melakukan persetubuhan di dalam bilik air ketika mandi bersama, ketika itu, saya menyuruh Boy memasukkan kotenya kedalam cipap saya waktu saya hendak kencing, kemudian saya menyuruh Boy bersetubuh dengan saya. Memang sukar untuk kencing tetapi sedap rasanya. Ghairah kami memuncak apabila saya terkencing atas tubuh Boy, dan air kencing saya berciciran atas badan Boy. Dan perkara paling ‘gila’ kami lakukan bersama ialah, apabila saya dan Boy bersetubuh di luar rumah ketika waktu malam. Saya bersetubuh dengan Boy di belakang rumah, kebetulan rumah kami agak berjauhan dari rumah2 jiran. Jadi kami melakukannya di atas pangkin belakang rumah. Mulanya, takut2 juga, kami melakukan dengan berpakaian, kemudian, selepas itu, kami mula berani berbogel di luar rumah. Suasana dingin, gelap dan bebas membuatkan sensasinya menjadi amat hebat. Hampir 5 kali saya orgasam waktu itu. Sekarang rasa sangat bahagia, tetapi sesekali saya terfikir jika suami dan anak perempuan saya pulang nanti, dapatkah saya bersetubuh dengan Boy lagi. Bagaimana pula dengan perasaan cinta kami, antara saya dan suami juga Boy. Tetapi, apa yang pasti saya akan terus menyayangi Boy. Kerana dia lah buah hati saya, dan dia lah satu2nya anak lelaki saya

    binatang96

    Jgan kata kote boy ja tegang…kote ak pon tegang nie

    mellicker-deactivated20160606

    Rozita

    Selepas berkahwin Rozita terpaksa tinggal berpisah dengan suaminya. Telah dua tahun dia tinggal berjauhan dari suami. Dia kini ditempatkan di sebuah bank di Pulau Pinang, sementara suaminya pula bertugas di Majlis Perbandaran Bentong, Pahang. Disebabkan suaminya seorang kakitangan kerajaan negeri, maka dia tidak boleh mengikuti Rozita berpindah ke utara. Hanya Rozita saja yang boleh bertukar ke Pahang.

    Dan selama dua tahun jugalah Rozita menunggu keputusan permohonan pertukarannya. Rozita hanya dapat bertemu dengan suaminya di waktu-waktu cuti, iaitu cuti-cuti tahunan, cuti-cuti umum di hujung-hujung minggu yang panjang dan kalau kebetulan berkesempatan. Kini telah hampir lebih dua bulan mereka tidak bersua muka (boleh dikatakan juga tak bersua kemaluan le…) kerana tugas masing-masing yang padat sejak kebelakangan ini.

    Mungkin juga kerana Rozita dan suaminya jarang bertemu maka sehingga kini mereka masih belum dikurniai zuriat. Sebagai wanita normal Rozita sememangnya mengharapkan seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya.

    Bila sesekali sekala berjumpa, Rozita sentiasa dilayan dengan baik oleh suaminya. Hubungan mereka amat harmonis dan bahagia. Hubungan batinnya dan suami juga sempurna. Rozita bahagia dan sentiasa begitu puas di dalam setiap hubungan seks dengan suaminya. Tidak ada sebab dia perlu gusar tentang hal ini.

    Sebagai seorang eksekutif kanan di salah sebuah bank ternama, maka Rozita disediakan sebuah rumah di bandar tempatnya bekerja. Pemilik rumah tersebut adalah seorang Punjabi yang dikenali sebagai Mr Shukdev Singh. Kerana umurnya dalam lingkungan lima puluhan, maka Rozita lebih selesa memanggilnya Uncle Dave, Mr Shukdev Singh tidak keberatan dengan panggilan itu.

    Rozita sering juga bertandang ke rumah Uncle Dave yang tinggal di sebuah banglo di sebuah kawasan perumahan mewah. Pada akhir setiap bulan pula Rozita akan ke sana untuk membayar sewa rumah. Uncle Dave lebih selesa di bayar tunai daripada dimasukkan ke dalam akaun banknya. Katanya dia lebih suka menerima tunai.

    Rozita pun tak kisah pergi ke rumah Uncle Dave kerana selain membayar sewa rumah mereka dapat bersembang-sembang. Uncle Dave baik dan peramah orangnya dan suka bergurau senda, membuatkan mereka akrab. Uncle Dave juga telah menganggap Rozita sebagai anaknya. Rozita, yang berusia 29 tahun, sebaya dengan anak tunggal Uncle Dave yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Dave telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya, seorang warga Australia, sejak lebih tiga tahun lalu.

    Uncle Dave mempunyai sebuah firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya bekerja, maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana dikatakan diabai, dan terus mengikuti lelaki lain. Peristiwa itu berlaku ketika anaknya berumur 14 tahun. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumahtangga.

    Sekarang Uncle Dave tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya pula dikendalikan oleh rakan kongsinya. Hanya sekali sekala Uncle Dave ke firma guamannya untuk mesyuarat atau perbincangan dan ada juga mengendalikan kes-kes tertentu. Selain itu Uncle Dave lebih banyak menghabiskan masanya di rumah.

    Pada suatu petang di hujung bulan, seperti biasa Rozita ke rumah Uncle Dave untuk membayar sewa bulanan rumah yang dia duduki. Kerana rumah sewanya dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500 sebulan. Tapi Rozita tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempatnya bekerja.

    Pada petang itu, sewaktu Rozita sedang berbual-bual dengan Uncle Dave di ruang tamu, tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Tidak diketahui dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Rozita dan Uncle Dave terkejut dan kaku di tempat duduk masing-masing.

    Sepantas kilat ketiga-tiga lelaki tersebut menghampiri kedua-dua Rozita dan Uncle Dave dan mengacukan parang tajam ke arah muka mereka. Rozita dan Uncle Dave teramat takut dan lidah mereka kelu.

    Dari percakapan ketiga-tiga lelaki asing tadi, Rozita pasti mereka berasal dari Indonesia. Ketiga-tiga lelaki Indon tersebut mungkin pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

    “Kardi, ikat Singh itu di kerusi!” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

    Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali nylon. Tali nylon berwarna merah itu ditarik-tariknya supaya lurus dan Uncle Dave di arah pindah ke kerusi di meja makan. Tangan lelaki Punjabi tua itu diikat ke belakang dengan tali nylon merah tersebut.

    “Awak orang boleh angkat apa saja yang awak orang mahu dan terus pergi…… tolong jangan cederakan kami,” Uncle Dave bersuara perlahan.

    “Jangan takut kami tak akan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!” kata lelaki Indon yang merupakan ketua itu.

    Rozita dan Uncle Dave hanya anggukkan kepala sahaja.

    “Di mana awak simpan wang?” Tanya ketua perompak tersebut.

    “Dalam itu laci meja tulis sana….” jawab Uncle Dave.

    Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambilnya sebuah sampul surat berwarna coklat serta membuka dan melihat isinya.

    “Banyak duit ni pak. Mungkin sepuluh ribu. Kok bisa raya kita hari ni,” katanya.

    “Ya…udah. Mari aja kita kabur,” lelaki yang paling muda bersuara.

    “Nanti dulu dik. Rezeki udah ada depan muka… jangan kita tolak,” kata ketua perompak itu sambil memandang tajam ke arah Rozita.

    “Apanya maksud boss?”.

    “Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

    Mendengarkan kata-kata itu Rozita menjadi takut. Kakinya menggeletar. Apakah pada hari ini dia akan menjadi mangsa nafsu seks perompak-perompak ini.

    Ketua perompak itu mendekati Rozita. Rozita diarah membuka pakaiannya di ruang tamu itu juga. Terketar-ketar Rozita melepaskan pakaiannya satu persatu. Waktu itu Rozita memakai seluar dan berkemeja serta blazer, seperti lazimnya seorang eksekutif wanita. Dia ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukanya.

    Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam mininya saja. Rozita rasa teramat malu bila mata Uncle Dave memerhatikan badannya yang separuh bogel.

    Dengan pisaunya yang tajam, ketua perompak tersebut memutuskan tali coli Rozita. Sekali rentap kedua gunung kembarnya terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetek Rozita yang berkulit halus, putih bersih dan berputing merah muda dengan aerolea lebar mengelilingi puting-putingnya.

    Rozita terasa bertambah malu bila mata Uncle Dave tanpa berkelip meneroka tubuhnya yang putih gebu itu. Rozita memang memiliki bentuk tubuh yang amat dibanggakan. Disebabkan dia belum pernah mengandung, bentuk badannya amat terjaga. Dia juga sering melakukan senaman untuk menjaga kesihatan dan bentuk tubuhnya itu.

    Teteknya memang bulat berisi, berukuran 36D; tegang membusung dan kenyal. Pinggangnya ramping berukuran 26 dan punggungnya pula berukuran 38; lebar, bulat, padat berisi dan tonggek sedikit.

    “Waduh cantik amat tetek non…gede…bulat dan kelihatannya amat kenyal…”, lelaki yang paling muda bersuara.

    “Enak ni kalau disusuin. Ya malah enak kalau dinyonyotin…” lelaki yang seorang lagi mencelah.

    “Aku rasa memek dia lebih menarik….ya lebih enak kalau kita entotin…” kata si ketua sambil memotong seluar dalam mini Rozita, dengan pisaunya yang tajam.

    Sekarang Rozita benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluan Rozita yang berbulu halus dan nipis. Rozita sentiasa merapikan bulu-bulu pukinya. Hanya sejemput sahaja, di bahagian tengah tundunnya, disimpan bulu-bulu yang hitam. Suaminya tak suka pada cipap yang berbulu lebat dan tak suka juga kalau gondol sama sekali.

    “Benarkan kataku. Memek perempuan ini memang cantik. Waduh sangat tembam juga memek ini. Enak ni kalau kontol-kontol kita ditelannya,” kata si ketua perompak itu.

    Ketua perompak menyentuh badan Rozita yang waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya Rozita diarah supaya membuka kangkangannya. Dengan tangan yang satu lagi ketua perrompak itu meraba dan mecekup tundun Rozita. Jari hantu lelaki Indon itu mula menyelinap di belahan cipap Rozita. Mulut cipapnya dijolok-jolok sedikit dan kemudian biji kelentitnya digesel-geselnya, membuatkan Rozita sedikit mengelinjang kegelian dan kenikmatan; walaupun dia dalam ketakutan.

    “Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau mau coba?” ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan cipap Rozita.

    Lelaki yang dipanggil Kardi mendekati Rozita. Lelaki muda yang seorang lagi juga turut mendekatinya. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaian masing-masing. Batang-batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuh Rozita yang tak berbalut pakaian. Rozita mula kerisauan lubang buritnya akan diterobosi oleh tiga batang pelir lelaki Indon ini. Dia akan diperkosa mereka.

    Kedua-dua tetek Rozita mula dipegang dan diramas-ramas oleh kedua-dua perompak itu. Puting teteknya yang berwarna merah muda sebesar ibu jarinya dipicit-picit, digentel-gentel dan ditarik-tarik. Kemudian kedua-dua mereka menghisap kedua-dua puting tetek Rozita serentak membuatkannya merasa geli dan enak.

    Rozita memarahi dirinya sendiri kerana dia terangsang bila kedua-dua teteknya disentuh begitu. Memang di bahagian inilah pusat nafsunya, selain biji kelentitnya. Rozita memang cepat terangsang dan nafsunya bangkit dengan mendadak setiap kali suaminya meraba di bahagian-bahagian ini. Malah ketika dia sedang mandi; setiap kali jari-jarinya menyentuh puting tetek dan biji kelentitnya, sewaktu dia menyabun badan, nafsunya akan bangkit.

    “Tolong lepaskan aku… tolong jangan buat aku begini…. aku ni isteri orang,” Rozita merayu.

    “Di mana suamimu?” tanya ketua perompak itu.

    “Di Pahang.”

    “Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur dan memuaskan non. Non akan pasti menjerit-jerit minta kami puasin non,” kata lelaki muda itu.

    “Sekarang non jongkok. Non hisap kontol-kontol kami yang sedang ngaceng ni,” arah ketua perompak.

    Rozita terpaksa patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapannya. Batang-batang pelir mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat.

    “Batang pelir suamiku lagi besar dan panjang,” kata Rozita di dalam hatinya.

    Batang-batang pelir berwarna coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukanya. Baunya agak meloyakan Rozita.

    “Entah berapa hari agaknya mat-mat Indon ini tak mandi,” rungut Rozita di dalam hatinya.

    Ketiga-tiga kepala pelir perompak itu terus dihisap secara bergilir-gilir. Disedut dan dinyonyotnya penuh tenaga.

    “Biarlah mereka sembur air mani mereka di dalam mulutku daripada mereka pancut di dalam cipap aku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak ini. Manusia jahat dan tak ada otak,” bentak Rozita di dalam hatinya lagi.

    Rozita melayan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudian dilihatnya ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat berikutnya mulut Rozita dipenuhi dengan air mani yang dipancut oleh ketua perompak itu. Rozita cuba memuntahkan cairan pekat berbau hamis itu tetapi dilarang, malah dia disuruh menelan cairan putih pekat itu.

    Perompak-perompak kedua dan ketiga pun dibuat yang sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan air mani mereka ke dalam mulut Rozita. Juga ditelannya air mani kedua-dua perompak ini. Muslihat Rozita berjaya dan dia terselamat dari dicerobohi cipapnya.

    Ketiga-ketiga perompak itu dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Duit sewa yang diletak Rozita di atas meja juga dicapai oleh ketua perompak. Sebelum pergi mereka sempat melondehkan seluar Uncle Dave, yang memakai seluar track bottom dan T-shirt nipis jenis pagoda.

    Terkejut juga Rozita bila melihat batang pelir Uncle Dave yang hitam itu sungguh besar dan panjang; terpacak keras bagaikan tugu. Dan yang menariknya pelir Uncle Dave, yang berurat-urat itu, tidak berkulup. Uncle Dave dah bersunat rupanya. Kepala pelirnya dilihat mengembang bagaikan cendawan.

    Melihatkan pelir Uncle Dave itu, burit Rozita tiba-tiba gatal-gatal ingin merasai pelir lelaki tua yang besar lagi panjang itu. Apatah lagi setelah dia mengulum dan menghisap batang-batang pelir ketiga-tiga lelaki Indon tadi hingga terpancut di dalam mulutnya. Nafsu Rozita memang telah bangkit bila tetek dan biji kelentitnya disentuh oleh ketiga-tiga lelaki Indon tadi. Hanya dirinya sahaja ketakutan ketika itu.

    Uncle Dave meminta Rozita melepaskan ikatannya. Dalam keadaan bertelanjang bulat Rozita mendekati Uncle Dave bagi melepaskannya, yang diikat di kerusi. Sebaik terlepas ikatannya, Uncle Dave berdiri dan Rozita segera memeluk lelaki tua itu seolah-olah meminta perlindungan. Mereka berasa gembira kerana tidak di cederakan oleh ketiga-tiga perompak tadi.

    Uncle Dave memeluk Rozita dengan erat sambil mengusap-usap badan perempuan muda yang berbogel itu. Batang pelir Uncle Dave yang mencanak tegang menikam-nikam perut Rozita, kerana Uncle Dave tinggi orangnya. Keadaan begini ini tiba-tiba membuatkan nafsu Rozita memuncak. Dia pasti Uncle Dave juga sedemikian. Uncle Dave kemudian merenggangkan badannya dan memandang Rozita. Dia mengukir senyuman.

    “Rozita….are you alright?” tanya Uncle Dave.

    “Yes uncle…but what about you?” tanya Rozita pula.

    “I’m okay. But uncle feel sorry that I cannot protect you from those useless men..” Uncle Dave seolah-olah kesal.

    “It’s okay uncle. The fact that we were not harmed by them is a blessing for us,” Rozita cuba meyakinkan Uncle Dave. Matanya masih tertumpu kepada batang pelir lelaki tua itu yang masih berdiri tegang dengan megahnya.

    “Well….Rozita, I can’t help it. It has been years since I last saw a real life naked woman. I know it’s embarrassing, in a situation like this I had an erection seeing you naked, abused and molested by those useless men,” Uncle Dave menyatakan kekesalannya kerana batang pelirnya masih keras menegang.

    “What is it to be embarrassed about uncle. We are human. It’s only natural. But I must admit uncle, I’ve never seen such a big and long penis like yours,” Rozita memberitahu. Berahinya kian memuncak. Tapi dia malu nak memulakan aksi.

    “You don’t say….. I’m sure your husband’s penis is as big and long enough for you. But you have a lovely body Rozita. Your husband must be a lucky man to be married to you,” puji Uncle Dave.

    “Yes uncle….my husband’s penis is only three quarters, if not less than that, compared to your size. But I’m not complaining. Not that he doesn’t give me satisfaction every time we have sex. But come to think about it, it’s been two months since I last met my husband,” jawab Rozita.

    “I’ve not had sex since my wife left me 15 years ago. But I pity you. Such a lovely woman like you to be far away from your husband. What a waste. I wish I could do you a favour,” kata Uncle Dave seperti memberi tawaran.

    Kata-kata Uncle Dave seperti mengundang Rozita untuk menyerahkan tubuhnya. Telah dua bulan dia tidak menikmati seks, kerana tidak dapat cuti untuk pulang ke Pahang. Suaminya juga tidak mendapat cuti untuk bersama-samanya. Mau tak mau terpaksa dipendamkan keinginan seksualnya selama ini.

    Namun kejadian yang berlaku sebentar tadi, secara tidak disedarinya, telah menaikkan nafsunya. Walaupun dengan secara paksa, dia telah melayani keinginan tiga lelaki Indon dengan menghisap ketiga-tiga batang pelir mereka hingga mereka memuntahkan air mani di dalam mulutnya. Tetek dan puting teteknya telah diramas dan digentel serta dihisap mereka membuatkan berahinya yang memuncak dibiarkan tergantung begitu sahaja. Biji kelentitnya juga dibiarkan mereka kegelian tanpa penuntasan pada cipapnya.

    Kini pula dia melihat batang pelir Uncle Dave yang sungguh besar dan panjang menegang keras; membuatkan cipapnya berlendir kegatalan. Rozita inginkan lubang buritnya dipenuhi dan digesel-gesel oleh sebatang pelir yang keras; yang dapat menuntaskan nafsunya yang terbiar tergantung sejak tadi.

    “I think we can both do each other a favour uncle! After all you have seen me naked…I have nothing more to hide. And I have seen your erect penis. We are both adults and consensual,” Rozita memberitahu Uncle Dave.

    “Are you sure Rozita?” tanya Uncle Dave.

    “Yes uncle…but let me clean myself first. Or maybe you like to come along and we clean each other…..” Rozita berkata dengan senyuman menggoda.

    “Ohhh….I would love that…. but let me lock all the doors first. You go ahead upstairs to my room while I close the doors,” jawab Uncle Dave.

    Uncle Dave menarik seluarnya yang terlondeh dan terus menuju untuk menutup semua pintu-pintu rumahnya. Rozita pula mencapai pakaiannya di atas lantai dan dengan masih bertelanjang bulat menaikki tangga menuju bilik tidur Uncle Dave.

    Sebaik melangkah masuk, Rozita begitu kagum melihat bilik tidur Uncle Dave yang luas; teratur dengan kemas dan rapi. Walaupun lelaki tua ini tinggal bersendirian, tetapi setiap hari ada sepasang suami isteri yang datang ke rumahnya untuk membersihkan rumah, baik di dalam mau pun di luar.

    Uncle Dave juga seorang yang gemar kepada kebersihan dan kerapian. Walaupun dia Punjabi, Uncle Dave tidak memakai turban. Rambutnya yang lebat kelihatan sentiasa digunting rapi. Dia tidak menyimpan janggut atau misai. Rupa Uncle Dave mirip-mirip penyanyi terkenal DJ Dave.

    Lain dari lelaki-lelaki Sikh, Uncle Dave tidak meminum minuman keras. Minuman biasanya adalah susu segar, yogart, air putih dan sekali sekala kopi atau teh. Makanan hariannya pula adalah capati dan dhal serta sayur-sayuran.

    Uncle Dave juga mengamalkan senaman, terutama Yoga. Maka tidak hairanlah kalau Uncle Dave ini tidak berperut buncit, seperti kebanyakan lelaki Punjabi yang lain. Rozita tahu sedikit sebanyak tentang diri Uncle Dave ini setelah mengenalinya hasil berbual-bual dengannya; juga dengan melihat sendiri keadaan rumahnya, baik di dalam mau pun di luar.

    Rozita mendapatkan penyangkut baju dan terus menyangkut pakaiannya. Dia kemudiannya masuk ke bilik mandi Uncle Dave yang luas bertatarkan batu marmar dan berdinding cermin di beberapa bahagian dindingnya. Rozita lihat tubuh badannya di cermin yang hampir memenuhi dinding-dinding bilik mandi tersebut. Baru kali ini dia dapat melihat bentuk tubuhnya sekaligus dari setiap sudut. Dia melihat dirinya sungguh seksi, bertelanjang bulat. Setiap lekuk tubuhnya dapat diperhatikan tanpa perlu berpusing-pusing.

    “Oh…alangkah bagusnya kalau aku memiliki bilik mandi seperti ini; dapat aku perhatikan setiap lekuk tubuhku setiap kali aku mandi,” bisik hati Rozita.

    Kemudian dia meramas-ramas teteknya sambil menggentel-gentel puting. Dipegangnya pangkal kedua-dua teteknya lalu ditekan rapat ke dalam membuatkan teteknya mengelembung. Kedua-dua aerolae teteknya mengembang luas bila dibuatnya begini; puting-puting teteknya pula berdiri keras menegang.

    “Oh…sungguh seksi aku lihat diriku,” keluh Rozita.

    Setelah puas meramas dan menggentel tetek dan puting, tangannya menjalar turun ke perutnya yang rata dan padat; hasil kerapnya dia bersenam. Pusatnya mempamirkan lubang yang dalam di perutnya itu.

    “Kata suamiku, perut aku seksi dan memberahikannya kerana memiliki lubang pusat sebegini. Aku bangga dengan pujiannya,” Rozita berkata di dalam hati.

    Kemudian dia mengusap-usap dan menepuk-nepuk tundunnya. Tundunnya di tumbuhi bulu-bulu halus. Rozita memang selalu merapikan bulu-bulu cipapnya dengan mencukur gundul bibir-bibir cipapnya yang tebal berisi. Pada tundunnya hanya ditinggalkan sejemput sahaja bulu halusnya. Suaminya memang suka gaya begini kerana menaikkan nafsu.

    “Suami aku kata tundun aku lebar dan cukup tembam membukit; berisi dan kenyal serta lembut dalam tekapan tapak tangannya,” bisik hati Rozita.

    Rozita juga berasa megah kerana suaminya juga memuji punggungnya yang padat berisi, lebar dan tonggek.

    “Kata suamiku dia cukup bernafsu bila melihat bontot isterinya beralun-alun sewaktu menghenjut aku doggie-style”.

    Rozita merasakan dia memang beruntung mendapat seorang suami seperti suaminya ini. Rozita mengakui dia memang sentiasa puas setiap kali berhubungan seks dengan suaminya. Selalunya dia akan mengalami 3-4 kali klimaks (ada kalanya sampai 5-6 kali), sebelum suaminya memuntahkan lahar di dalam rahimnya. Pada setiap perjumpaan mereka, suami isteri, yang singkat itu mereka akan pergunakan sepenuhnya untuk memuaskan nafsu masing-masing yang lama dipendamkan.

    Setelah puas dibelek-belek tubuhnya, Rozita melangkah masuk ke shower untuk membersihkan badan. Sebelum itu dia mengumur mulutnya bila dilihat ada sebotol pencuci mulut jenama Listerine di bilik mandi Uncle Dave. Dia tidak mahu mulutnya berbau setelah menghisap ketiga-tiga batang pelir perompak dan menelan air mani mereka tadi. Rozita mahukan badannya bersih dari sebarang bauan, akibat diperlakukan oleh perompak-perompak tadi, sebelum dia melayari bahtera dengan Uncle Dave.

    Rozita tidak sedar bila Uncle Dave memasuki bilik mandi. Dia hanya tersedar dari kesegaran mandi di bawah shower bila terasa teteknya diramas dan bahagian atas bontotnya seperti ditikam-tikam. Uncle Dave mencium dan menjilat leher Rozita sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas kedua-dua tetek perempuan muda itu. Dipilin-pilinnya puting tetek Rozita membuatkan perempuan muda ini menglinjang kerana inilah suis syahwat Rozita selain biji kelentitnya.

    Rozita menjadi lemah dan nafasnya mendesah keenakan. Tapak tangan Uncle Dave yang besar dan lebar serta kasar itu mencakup kemas kedua-dua gunung kembar di dada Rozita walaupun tidak sepenuhnya kerana tetek Rozita memang besar bersaiz D-cup. Kemudian sebelah tangan Uncle Dave menjalar turun terus mencakup tundun tembam Rozita. Rozita merasakan jari hantu Uncle Dave membelah bibir cipapnya dan bermain-main di muara cipapnya. Dia kegelian dan terasa air mazinya mengalir keluar dari lubang cipapnya.

    Jari hantu Uncle Dave yang telah meneroka muara cipap Rozita kini menular ke atas menemukan biji kelentitnya. Digesek-gesek biji kelentit Rozita dengan perlahan dan seperti mengikut irama, membuatkan kedua-dua lutut perempuan muda ini longlai akibat nikmat yang tiada taranya; setelah sekian lama tidak dibelai oleh suami sendiri. Rozita terdengar desahan nikmatnya sendiri. Sekali sekala dia terdengar dirinya meraung lembut menikmati permainan tangan di tetek dan biji kelentitnya serta jilatan lidah di lehernya oleh Uncle Dave.

    Uncle Dave pula masih lagi berwibawa di dalam menaikkan nafsu wanita walaupun sudah 15 tahun dia berpuasa. Dia masih lagi memiliki prestasi mantap di dalam foreplay ini. Uncle Dave tidak gelojoh, malah dibelainya Rozita dengan penuh kelembutan dan kesabaran.

    Di bahagian atas bontotnya Rozita terasa batang pelir Uncle Dave menujah-nujah, langsung dicapainya batang pelir lelaki tua itu lalu dikocok-kocok membuatkan Uncle Dave pula mendesah. Uncle Dave juga menikmati permainan tangan Rozita di batang pelirnya, setelah 15 tahun tidak dibelai tangan wanita. Rozita sedar tapak tangannya tidak dapat menggenggam sepenuhnya batang pelir Uncle Dave kerana lilitannya besar. Namun dia terus mengocok-ngocok batang pelir lelaki tua itu.

    Sedang dia asyik mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita tiba-tiba mengeletar. Nafasnya sesak dan mengepam pantas. Dia tahu dirinya akan mencapai klimaks, ekoran biji kelentit dan teteknya dikerjakan oleh Uncle Dave.

    Dengan tangan kanannya masih memegang batang pelir Uncle Dave, tangan kirinya memaut tengkuk Uncle Dave. Rozita menyandarkan rapat badannya di dada Uncle Dave dan terasa sungguh belakangnya kegelian dek gesekan bulu dada lalaki tua ini. Rozita menggigil. Dia mendesah dan dia meraung lembut.

    “Ohhhh….uncleeee….I’m cummmiiiinnnnggggg……oooooo…….”. Badan Rozita menggeletar. Sudah lama dia tidak merasakan kenikmatan sebegini. Badannya menjadi lemah dan lututnya seperti tidak berdaya menampung badannya. Nasib baik Uncle Dave memeluknya, kalau tidak mungkin dia terjelepuk di lantai.

    Setelah dia dapat mengawal diri, Rozita berpaling mengadap Uncle Dave. Dia mengukirkan senyuman dan dibalas Uncle Dave. Teteknya rapat dengan perut Uncle Dave dan terasa juga gelinya bila bergesel bulu-bulu lelaki tua itu. Batang pelir Uncle Dave pula menusuk-nusuk perut Rozita. Uncle Dave memang tinggi orangnya dan berbadan tegap.

    Kemudian Rozita merenggangkan badannya. Di dalam keadaan berenggangan ini barulah Rozita dapat melihat Uncle Dave sepenuhnya ketika lelaki ini bertelanjang bulat. Dada Uncle Dave berbulu. Perutnya tegap berotot dan tidak buncit. Yang paling dikagumi Rozita ialah batang pelir lelaki tua ini yang begitu tegap dengan urat-urat jelas kelihatan, besar dan panjang; lebih besar dari saiz pelir suaminya.

    Rozita kemudiannya mencapai sabun dan mula menyabuni pelir Uncle Dave. Dia lumur sabun di batang pelir Uncle Dave sambil mengocok-ngocoknya. Sambil Rozita bermain dengan batang pelirnya, Uncle Dave menyabun tetek Rozita seraya memicit-micitnya. Mereka tersenyum berpandangan. Sekali sekala mereka berkucupan.

    Oh…sungguh berahi dan romantik keadaan mereka ketika itu, bila dilihat di cermin dinding. Kedua-dua mereka terus menyabuni antara satu sama lain hingga selesai mandi. Uncle Dave kemudian melap badan Rozita dan dirinya sendiri sebelum dia mendukung Rozita dengan kedua-dua tangan tegapnya masuk ke bilik tidurnya. Rozita hanya memautkan kedua-dua tangannya di tengkuk Uncle Dave. Sambil berjalan, mereka berkucupan.

    Terasa oleh Rozita cipapnya yang terdedah ditiup angin sejuk ketika memasuki bilik tidur Uncle Dave. Rupa-rupanya Uncle Dave telah menghidupkan air-con di biliknya sebelum melangkah masuk ke bilik mandi tadi.

    Ketika masuk ke bilik tidur Uncle Dave, perasaan Rozita menjadi anxious dan berdebar-debar. Dia mula perasan, sebentar lagi buritnya akan menerima kemasukan batang pelir Uncle Dave.

    Inilah kali pertama buritnya menerima batang pelir selain suaminya. Tadi mulutnya telah diteroka oleh tiga batang pelir lain selain suaminya. Tetapi tadi dia dipaksa tanpa rela hatinya, walaupun dia akui sedikit menikmatinya tanpa rela. Sebentar lagi buritnya akan diserahkan pada lelaki lain untuk dinikmati; bukan dengan paksaan tapi dengan kerelaannya.

    “Patutkah aku mengundur diri dan tidak menduakan suamiku serta berlaku curang terhadapnya, atau aku teruskan sahaja untuk memenuhi permintaan batinku yang telah dua bulan tidak dipenuhi. Kalau bukan kerana kejadian yang berlaku petang tadi, aku mungkin masih mampu bertahan. Tetapi aku tidak mampu untuk menafikan keinginan bathinku setelah apa yang berlaku antara aku dengan perompak-perompak tadi; juga setelah melihat batang pelir Uncle Dave”, Rozita mempersoalkan dirinya yang kini berbelah bagi.

    Buritnya kegatalan dan terkemut-kemut seolah-olah ingin menelan segera batang pelir yang besar lagi panjang itu. Dia ingin merasakan bagaimana liang buritnya dipenuhi dengan batang pelir yang lebih besar dan panjang itu. Apakah perbezaannya dibanding batang pelir bersaiz suaminya.

    Setelah berfikir, Rozita putuskan dia perlu memenuhi permintaan batinnya; sekurang-kurangnya untuk kali ini sahaja. Lagi pun Uncle Dave telah membuatkannya mencapai klimaks di dalam bilik mandi sebentar tadi. Kini dia ingin merasakan pelayaran bahtera dan menikmati klimaks dengan asakan batang pelir di dalam liang buritnya pula. Alang-alang menyeluk pekasam, biarlah sampai ke lengan; alang-alang mandi, biarlah basah.

    Uncle Dave membaringkan Rozita di atas katil king-sizenya yang bertilam tebal dan empuk. Dia kemudiannya berdiri memerhatikan perempuan muda ini.

    “Ooo…Rozita. You are so beautiful…. very lovely…. I don’t believe that I could ever have you…”, puji Uncle Dave.

    “I’m an old man…..what an old man like me doing with a lovely young woman like you….look… both of us naked… Do I deserve to have you?” sambung Uncle Dave.

    “Uncle…you are not that old…you have a strong body…very athletic and muscular. Even most younger men aren’t like you. Hmmm…..especially your penis, looks so strong….”, puji Rozita pula.

    “Well…we are two consenting adults doing what consenting adults want to do….to have beautiful and satisfying sex..”, kata Rozita lagi tanpa segan silu.

    Rozita sudah bersedia untuk diperlakukan sebagaimana yang diinginkan oleh Uncle Dave. Dia rela untuk bersama-sama lelaki tua itu melayari bahtera kenikmatan. Rozita memberikan senyuman. Kedua-dua tangannya didepa sambil menggamit Uncle Dave merapat padanya.

    Uncle Dave naik ke atas katilnya. Dengan mengiringkan badannya, dilingkar kaki kirinya di atas peha kiri Rozita menjadikan peha kirinya berada di celah kedua-dua peha perempuan muda ini. Terasa oleh Rozita kepala lutut Uncle Dave menekan-nekan tundun tembamnya. Separuh badan Uncle Dave menindih kiri badan Rozita dan menghimpit tetek kirinya. Tangan kanan Uncle Dave pula mengusap-usap rambut Rozita sementara tangan kirinya meramas-ramas dan menggentel-gentel tetek kanan perempuan muda ini.

    Uncle Dave cukup berhati-hati agar Rozita tidak menampung berat badannya. Batang pelir Uncle Dave yang keras terasa oleh Rozita begitu hangat di atas pangkal peha kirinya. Uncle Dave mengucup dahi Rozita seperti kucupan sayang seorang ayah terhadap anaknya. Kemudian dia mengucup kening Rozita, diikuti kemudiannya di kiri kanan pipi, dagu, bawah dagu dan leher perempuan muda ini. Serentak dengan kucupan lembutnya itu, dijulur lidahnya menjilat di tempat-tempat tadi.

    Rozita merasa sungguh nyaman dan kegelian dengan aksi Uncle Dave itu. Lelaki ini masih lagi memiliki keupayaan untuk membelai mesra dan menaikkan syahwat wanita. Kemudian Uncle Dave merapatkan bibirnya ke bibir Rozita lalu mereka bertautan bibir. Lidah mereka saling meneroka rongga mulut satu sama lain sambil mereka sedut dan nyonyot lidah pasangan masing-masing.

    Lama mereka berkucupan dan menghisap lidah. Nafas mereka masing-masing makin kencang dan dada mereka pula makin kuat degupannya. Mereka memang menikmati aksi mereka ini. Kedua-dua tangan Rozita memang sejak tadi memaut rapat tengkuk dan badan Uncle Dave. Pelir Uncle Dave telah bertambah keras dan hangat terasa di pangkal peha. Cipap Rozita pula dirasakan telah banyak mengeluarkan air mazinya, kerana dia terasa lelehan hangat menuruni duburnya.

    Uncle Dave melepaskan kucupannya dari bibir Rozita. Mulut dan lidahnya turun mencium dan menjilat dagu, bawah dagu dan leher Rozita sebelum turun menjilat dan mengucup kedua-dua pangkal tetek perempuan muda ini. Tangan kirinya masih meramas-ramas tetek kanan Rozita. Kemudian tangan kanan Uncle Dave ikut meramas-ramas tetek Rozita, kini yang kiri pula.

    Uncle Dave meneruskan jilatan dan kucupannya di bawah kedua-dua tetek Rozita pula secara bergilir-gilir sambil kedua-dua tapak tangannya meneruskan ramasan di kedua-dua tetek Rozita. Rozita mengerang kenikmatan dek geli. Lelehan lendir yang keluar dari lubang buritnya semakin banyak mengalir hangat hingga melewati duburnya.

    “Oh…..nikmatnya setelah sekian lama aku tidak dibelai mesra oleh suamiku. Kini lelaki lain yang menggantikannya, membelaii aku,” keluh Rozita di dalam hati dengan penuh nikmat.

    Perlahan-lahan kucupan dan jilatan Uncle Dave menghampiri puncak gunung Rozita. Lidahnya melingkari di sekeliling areola silih berganti dengan begitu lama dirasakan.

    “Bilakah lidah dan mulutnya akan menjilat dan mengucup puting tetek aku pula? Oh…terasa lama penantianku ini…aku sudah tidak sabar menantikan lidah dan mulut orang tua ini menjamah kedua-dua puting tetekku,” Rozita masih berkata-kata di hatinya.

    “Ohhh….uncle…..hmmmm….”, Rozita mengerang.

    Dia terasa kegelian hingga ke lubang buritnya bila lidah Uncle Dave belegar-legar di puting teteknya sambil mulut lelaki tua itu mengucup, mengemam dan menyonyot puting-puting teteknya silih berganti.

    Syahwat dan berahi Rozita melonjak-lonjak kerena suis nafsunya telah dikerjakan oleh seorang lelaki yang tengah kemaruk badan seorang wanita; setelah sekian lama tidak menjamahnya.

    Walaupun telah sekian lama Uncle Dave tidak menjamah tubuh seorang wanita, perlakuannya ke atas diri Rozita tidak langsung gelojoh, malah dia begitu sabar dan tekun di dalam permainan foreplay ini. Rozita, sebaliknya, baru dua bulan tidak disentuh suaminya sudah tidak tahan. Bilakah agaknya liang buritnya yang telah lama gatal; mengidamkan sodokan sebatang pelir yang keras di dalamnya.

    “Ohhh….Uncle…..cepat le…”, rintih Rozita di dalam hati.

    Kedua-dua tangannya meramas-ramas rambut Uncle Dave. Secara naluri, sekali sekala badannya terangkat-angkat seolah-olah menyuakan kedua-dua teteknya ke mulut Uncle Dave.

    Setelah puas mengerjakan kedua-dua tetek Rozita, Uncle Dave menurunkan jilatan dan ciumannya ke bawah hingga di pusat Rozita. Lidahnya diputar-putarkan di sekeliling pusat itu, memberikan Rozita suatu nikmat; nikmat geli. Perut Rozita kembang kempis menahan kegelian, tapi enak, yang amat sangat.

    Kemudian perlahan-lahan jilatan dan kucupan Uncle Dave turun ke bawah hingga di antara bawah perut dan tundun Rozita. Rozita menantikan saat lelaki tua ini mula menjilat tundun tembamnya serta menuruni ke lurah cipapnya. Namun apa yang diharapkannya tidak dilakukan oleh Uncle Dave. Sebaliknya jilatan dan kucupan Uncle Dave terus ke pelipat di antara pangkal peha kiri Rozita dengan daging tundun kirinya.

    Kemudian Uncle Dave menjilat sebelah dalam peha Rozita menjalar hingga ke tepi dalam lututnya langsung turun lagi ke betis hingga di belakang tumitnya. Badan Uncle Dave ketika ini telah berada di bahagian bawah kaki Rozita. Uncle Dave kemudian memegang kedua-dua kaki Rozita dan ditolaknya ke atas seperti berlunjur. Kedua-dua kaki Rozita dirapatkan dan tolakan itu membuatkan bontotnya sedikit terangkat.

    Rozita terasa cipapnya dihembus angin dingin air-con; terdedah untuk santapan Uncle Dave. Dia tahu lelaki tua ini akan menyorong batang pelirnya ke dalam cipapnya sebentar lagi, kerana Uncle Dave menegakkan badannya sambil berdiri melutut seperti ingin segera menyetubuhinya.

    Mungkin di fikiran Rozita Uncle Dave sudah tidak tahan untuk merasakan kemutan burit seorang perempuan, setelah sekian lama dia berpuasa seks. Dengan bibir buritnya masih rapat di dalam posisi kakinya berlunjur rapat ke atas, Rozita menantikan tusukan batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu.

    Sekali lagi harapannya dihampakan oleh lelaki tua ini. Malah jilatan dan kucupan Uncle Dave sebaliknya berterusan dari kedua-dua belakang tumit Rozita silih berganti menjalar pula turun ke kedua-dua belakang betis hingga ke belakang kedua-dua lutut. Dengan kedua-dua tangannya masih memegang rapat dan menolak kedua-dua peha Rozita, Uncle Dave menundukkan badannya bila dia terus menurunkan jilatan dan kucupannya di belakang kedua-dua peha Rozita hingga kedua-dua daging bontot yang padat berisi.

    Rozita kegelian yang amat sangat bila Uncle Dave menjilat kedua-dua pelipat bontot dan bibir cipapnya di kiri dan kanan. Rozita masih menantikan saat lidah Uncle Dave mencecah alur cipapnya yang bertutup rapat, namun ini tidak berlaku.

    Akhirnya saat yang dinanti-nantikan Rozita tiba bila lidah lelaki tua itu mencecah sedikit-sedikit (kena dan tak kena) di sepanjang alur dan bibir-bibir cipapnya. Rasanya amat geli. Aksi Uncle Dave mencecah sedikit-sedikit alur cipap Rozita. Ini membuatkan Rozita mengangkat bontotnya supaya lidah Uncle Dave meneroka terus lubang cipapnya yang telah banyak mengeluarkan lendiran kerana dia terasa lelehan lendiran hangatnya itu mengalir ke lurah duburnya. Rozita menjadi tidak sabar supaya lubang cipapnya segera diteroka dek lidah Uncle Dave.

    Akhirnya Uncle Dave mencucuk lidahnya meneroka lubang burit Rozita yang masih lagi rapat bibirnya. Rozita terdengar erangan kenikmatannya sendiri bila lidah tebal dan keras Uncle Dave menggelitik lubang buritnya. Kaki Rozita masih lagi rapat bila lidah Uncle Dave dijulurkan di sepanjang lurah buritnya dari atas ke bawah dan ke atas kembali. Lelaki tua itu lakukan berkali-kali hingga ada kalanya lidahnya menggelitik pula pintu dubur Rozita. Ini membuatkan Rozita kegelian bila pintu duburnya dijilat-jilat sambil dijolok-jolok dengan lidah Uncle Dave.

    “Belum pernah pintu duburku diperlakukan begini,” bisik hati Rozita sambil dia teringatkan kata-kata beberapa orang yang mengatakan lelaki-lelaki Punjabi memang gemar melakukan liwat ke atas pasangan mereka. Itu sebabnya bontot perempuan-perempuan Punjabi besar-besar kerana kerap lubang dubur mereka disumbat pelir. Entah benar atau tidak? Wallah waklam bissawappp. Terlintas di kepala Rozita mungkin Uncle Dave akan menyumbat batang pelirnya yang besar lagi panjang itu ke dalam duburnya pula.

    “Uncle…jangan masukkan di duburku…. masukkan ke dalam cipapku uncle….. Dah lebih dua bulan cipapku berpuasa tidak disumbat dengan pelir. Cipapku kehausan batang pelir uncle…. Puaskan cipapku dulu….dah tu uncle nak sumbat duburku, sumbatlah,” Rozita berkata-kata di dalam hati; seolah-olah merelakan Uncle Dave merasmikan dara duburnya.

    Dalam Rozita asyik menikmati perlakuan Uncle Dave dengan caranya ini, tiba-tiba pehanya dikangkangkan luas. Bontotnya masih terangkat. Kedua-dua lututnya kini mencecah kedua-dua teteknya pula. Jari-jari Uncle Dave kini menyebak kedua-dua bibir burit Rozita dan seketika kemudian lidah lelaki tua itu meneroka lubang burit Rozita yang terdedah luas untuk santapan. Lidah Uncle Dave yang keras dan panjang itu disorongtarik, masuk keluar, di dalam liang burit Rozita.

    Rozita terus mengayak-ayakkan punggungnya dek kegelian. Dia mendengus keenakan sambil mengeluarkan erangan nikmat. Sambil Uncle Dave asyik dengan liang cipapnya, Rozita pula asyik meramas-ramas kedua-dua teteknya dan menggentel-gentel putingnya yang memang telah sedia keras dari tadi. Kemudian Rozita rasakan lidah Uncle Dave menular ke atas lurah cipapnya dan berlegar-legar di biji kelentitnya pula.

    “Ohhh….uncle it’s nice…do it uncle….lick my clit…..suck my clit uncle…. suck my clit harder uncle….”, Rozita mengerang menikmati jilatan dan nyonyotan Uncle Dave terhadap biji kelentitnya.

    “Rozita…your vagina smells so sweet….I’ve forgotten the smell of vagina until now. Your clitoris is long and hard…..I love sucking it…” kata lelaki tua ini.

    “Do whatever you want uncle…..satisfy me uncle. It’s been two months since I last have a moment like this. Satisfy me uncle…. oooooo……I love your tongue uncle….” Rozita menggalak Uncle Dave supaya terus menjilat dan menghisap biji kelentitnya.

    Seketika kemudian Rozita rasakan sesuatu di dalam dirinya. Dia rasakan seluruh badannya menggeletar kegelian dan perutnya kembang kempis. Kemudian dirasakan lubang buritnya seperti digaru-garu dan dinding buritnya terkemut-kemut.

    Rozita kini menghampiri klimaks kedua kalinya. Kedua-dua tapak tangannya kini meramas-ramas rambut Uncle Dave sambil terus meneka-nekan kepala lelaki tua itu rapat ke cipapnya. Rozita tidak menginginkan lidah keras Uncle Dave meninggalkan lubang burit dan biji kelentitnya selagi dia belum puas mengalirkan lendir nikmat dari liang buritnya ini. Rozita kepit kepala Uncle Dave kuat-kuat dengan pehanya.

    “Oohhhh….uncle…..I’m cumminnggg…. I’m cuummmiiiinnnngggggg……… aahhhhh…… aaaahhhhhhhhhh………”, Rozita mengerang panjang menikmati klimaks yang diberikan Uncle Dave.

    Sudah dua kali Rozita mencapai klimaks; yang pertama dengan tangan lelaki tua ini di bilik mandi dan yang kedua dengan lidahnya pula. Rozita mula mentaksirkan tentu lebih hebat nikmat klimaks yang akan diperolehinya bila Uncle Dave mula merodokkan batang pelir yang besar dan panjang itu ke dalam buritnya.

    “Ohhh… tidak sabar rasanya nak aku nantikan batang pelir kau uncle…sumbatkanlah cepat uncle…buritku dah gatal menantikan rodokan pelir kau…cepat le…”, rintih Rozita di dalam hatinya.

    Uncle Dave masih lagi menjilat dan mengucup lubang burit Rozita membuatkan perempuan muda ini terus kegelian dan mengalirkan lendiran air maninya dengan banyak. Rozita tercungap-cungap menikmati klimaks keduanya itu. Lelehan lendir Rozita yang banyak mengalir keluar dari lubang buritnya dilahap dan dihirup habis oleh Uncle Dave.

    Uncle Dave kemudian menegakkan badannya sambil mengukir senyuman kepada Rozita. Kelihatan bibirnya basah dek lendiran Rozita. Uncle Dave kemudian mengucup mulut perempuan muda ini. Rozita dapat merasakan lendiran air maninya di mulut lelaki tua ini.

    Seketika kemudian Uncle Dave baring di sisi Rozita. Tangannya masih menekup tundun tembam Rozita sambil diusap-usapnya. Kegelian di cipapnya masih terus dirasakan Rozita ekoran usapan tapak tangan Uncle Dave di tundun tembamnya sambil jari hantu lelaki tua itu menjalar di biji kelentitnya lalu digentel-gentel.

    Rozita mengerang kenikmatan, tangannya terus menjalar di perut Uncle Dave dan akhirnya mencapai batang pelir lelaki tua itu yang masih tegang keras. Dikocok-kocoknya batang pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua ini mengerang nikmat.

    Rozita mengangkat badannya dan meletakkan kepalanya di atas perut Uncle Dave menghala ke batang pelir lelaki tua itu. Tangannya masih terus mengurut-urut serta mengocok-ngocok pelir Uncle Dave.

    Seketika kemudian Rozita merapatkan mukanya ke batang pelir Uncle Dave sambil menjulurkan lidah menjilat-jilat kepala pelir Uncle Dave yang kembang berkilat. Lidah Rozita menusuk-nusuk lubang kencing lelaki tua itu yang telah mengeluarkan air mazinya. Menggigil Uncle Dave bila diperlakukan begini.

    “Ohhh…Rozita…it’s nice…..it’s been years since I last felt like this….ooooohhhhh….”, erang Uncle Dave sambil memegang kepala Rozita.

    Mendengar erangan Uncle Dave membuatkan Rozita makin terangsang dan terus mengulum kepala pelir lelaki tua itu setelah puas dijilat-jilatnya. Kuluman kuat Rozita terhadap kepala pelir Uncle Dave membuatkan lelaki tua itu terus mengerang kenikmatan. Telah lama dia tidak mengalami nikmat pelirnya di kulum dan dihisap.

    Rozita terus melingkari kepala pelir Uncle Dave dengan lidahnya sambil mengulum, menghisap, menyonyot dan menyedut kepala pelir Uncle Dave. Terasa penuh mulutnya disumbat kepala pelir lelaki tua itu yang lebih besar dari kepunyaan suaminya.

    Rozita berusaha memasukkan lebih banyak batang pelir Uncle Dave di dalam mulutnya, namun tidak termampu olehnya kerana hanya kepala pelir hingga ke paras takuk sahaja yang dapat memenuhi rongga mulutnya. Rozita kemudiannya mengucup dan menjilat seluruh batang pelir Uncle Dave dari hujung kepala hingga ke pangkal. Terasa bulu-bulu yang walaupun dipotong rapi oleh Uncle Dave, masih ada yang menusuk ludang hidungnya. Sambil tetap mengocok-ngocok batang pelir Uncle Dave, Rozita mengemam dan sekali sekala menyonyot kantung telur Uncle Dave, membuatkan lelaki tua itu mengerang kuat.

    “Aahhhhh…..Rozita….it’s so nice…..”.

    Rozita terus mengerjakan pelir lelaki tua itu yang telah lama tidak menikmati kuluman dan hisapan pada pelirnya oleh seorang perempuan. Dia ingin membayar kembali nikmat yang diterima ke atas Uncle Dave hingga lelaki tua itu memancutkan air mani ke dalam mulutnya. Dia rela menelan air mani lelaki tua ini, walaupun air mani suaminya sendiri belum pernah dipancut di dalam mulutnya apa tah untuk ditelannya. Setelah menelan air mani ketiga-tiga perompak tadi, kini Rozita rela untuk menelan air mani Uncle Dave pula.

    Uncle Dave terus mengerang dan mendengus nikmat pelirnya dikulum, dihisap dan dinyonyot Rozita. Telah lama dia tidak menikmati suasana begini. Malah dia telah lupa bagaimana kenikmatan sewaktu pelirnya dikerjakan begini. Walaupun bekas isterinya ada menghisap pelirnya sebelum mereka, suami isteri melakukan persetubuhan, seingat Uncle Dave, kuluman dan hisapan Rozita lebih nikmat dirasanya.

    “Ohhhh…Rozita..it’s nice….but please stop… I want to fuck you now. I want to feel your vagina’s grip. Please stop…pleaseee….”, rayu Uncle Dave. Dia dah tak tahan untuk merasakan kemutan burit perempuan; yang telah lama tidak dirasakannya.

    Rozita tersenyum mendengarkan rayuan lelaki tua itu. Di hatinya tercetus kata-kata, “akhirnya kau dah tak sabar nak rasakan kemutan buritku. Aku juga dah tak sabar menantikan rodokan batang pelir kau yang besar dan panjang ni sejak tadi lagi”.

    Rozita melepaskan pelir Uncle Dave dari hisapannya dan menoleh memandang lelaki tua itu seraya mengukirkan senyuman.

    “Don’t you want to shoot your sperm in my mouth uncle? Like what I did to those three Indonesian men?” sengaja Rozita bertanyakan soalan.

    “I would love to my dear…but I want to fuck you now…I can’t stand to feel your vagina’s grip. It’s been so long..I hope you understand..” terang Uncle Dave.

    Rozita mengangguk faham dengan keinginan Uncle Dave. Dia terus baring terlenteng di sebelah lelaki tua itu sambil menggamit Uncle Dave supaya menaiki tubuhnya. Rozita mengangkangkan pehanya seluas mungkin seolah-olah bersedia memberi ruang untuk tindihan badan sasa Uncle Dave.

    Uncle Dave melutut di celah kangkang Rozita dengan memegang dan menghalakan kepala pelirnya di muara burit Rozita. Rozita terasa kegelian di muara buritnya bila Uncle Dave menggesel-gesel kepala pelirnya, yang mengembang itu, di lurah burit penuh lendir berahi wanita muda yang sedang terbaring mengangkang. Sesekali sekala kepala pelir lelaki tua itu digesel-gesel di biji kelentit Rozita membuatkan Rozita mengerang kesedapan.

    Setelah puas melumur kepala pelirnya dengan lendiran burit Rozita, Uncle Dave meletakkan kepala pelirnya tepat di pintu masuk gua nikmat Rozita. Kemudian kedua-dua pelipat kaki Rozita dipegang Uncle Dave yang masih berdiri melutut di celah kangkang Rozita, membuatkan bontot wanita muda itu terangkat dan muara buritnya ternganga menanti terobosan batang pelir yang telah lama dinanti-nantikan itu.

    Perlahan-lahan Uncle Dave mendorong pungggungnya ke depan. Perlahan-lahan juga kepala pelirnya yang tengah mengembang itu, menguak bibir minora burit Rozita lalu, sedikit demi sedikit, tenggelam ditelan burit wanita muda itu. Uncle Dave mengerang enak ketika batang pelirnya perlahan-lahan meneroka lubang burit yang sempit itu. Keenakan yang telah lama tidak dinikmatinya kini dihayati sepenuhnya oleh Uncle Dave.

    Ohh….sungguh tidak disangkanya petang ini dia dapat merasakan semula kenikmatan bersetubuh setelah sekian lama dia berpuasa seks. Petang ini dia dapat menikmati daging mentah wanita yang sebaya umur dengan anak perempuannya. Seharusnya wanita muda ini layak menjadi anaknya dan dilindungi. Namun gelora nafsu kedua-dua mereka mengenepikan soal-soal moral dan agama. Hanya kenikmatan dan kepuasan bersama yang terukir di benak fikiran masing-masing.

    Bagi Rozita, dia mengerang lembut bila biji kelentit dan lurah buritnya digesel-gesel kepala pelir Uncle Dave hingga mengeluarkan lebih banyak lendiran licin dan lekit. Dia mendengus ketika muara buritnya di kuak kepala pelir dan sedikit demi sedikit liang buritnya diselami batang pelir Uncle Dave yang besar lagi panjang itu. Terasa olehnya kehangatan pelir Uncle Dave walaupun tidak sehangat pelir suaminya. Terasa juga olehnya liang buritnya seperti sendat dan padat disumbat batang pelir yang besar.

    Setelah seluruh batang pelir Uncle Dave dibenamkan di dalam buritnya, Rozita terasa kesenakan, kerana batang pelir Uncle Dave telah meneroka jauh di dasar buritnya; tempat yang tidak pernah tercapai oleh batang pelir suaminya. Pelir Uncle Dave memang panjang berbanding dengan pelir suaminya.

    Namun, Rozita tetap mengakui, setelah merasakan pelir Uncle Dave di dalam buritnya, pelir suaminya lebih keras dan lebih enak. Walau bagaimanapun, buat ketika ini, biarlah dia menikmati batang pelir yang sedang ditelan buritnya kini. Kini seluruh dinding burit Rozita mengemut-ngemut batang pelir yang memenuhi rongganya itu. Disebabkan lendiran yang begitu banyak dikeluarkan dinding buritnya, maka rongga buritnya dapat menerima seluruh batang pelir Uncle Dave tanpa terasa sakit melainkan nikmat semata-mata.

    Setelah Uncle Dave membenamkan seluruh batang pelirnya di dalan burit Rozita, dia hanya berdiam sahaja menikmati kemutan demi kemutan dinding burit wanita muda ini. Uncle Dave langsung menindih Rozita lalu mereka berkucupan. Dalam berkucupan ini, kedua-dua Rozita dan Uncle Dave tetap dapat merasakan denyutan dan kemutan alat-alat nikmat masing-masing. Rozita merasakan denyutan batang pelir Uncle Dave, sementara Uncle Dave merasakan kemutan burit Rozita.

    Sesekali sekala Uncle Dave meramas-ramas kedua-dua gunung kembar Rozita sambil menyonyot-nyonyot puncaknya silih berganti. Rozita pula terus membantu menyuakan puting teteknya ke mulut Uncle Dave. Lama mereka berbuat demikian hungga akhirnya Uncle Dave kembali berdiri melutut di celah kangkang Rozita.

    Sambil memerhatikan wanita muda yang terlentang terkangkang itu, Uncle Dave dengan senyum berkata, “It’s so wonderful Rozita.. I’ve already forgotten how wonderful sex is. It’s really nice and thrilling to have my penis suck by your vagina….thank you for lighting up my life again…..thank you…”.

    Rozita hanya tersenyum kuyu, “Ooo uncle….you really filled me with you big and long penis. I’ve never felt so filled up…”.

    Rozita langsung mengayak-ayak bontotnya. Ia ingin merasakan batang pelir Uncle Dave segera beraksi keluar masuk di dalam cipapnya. Ia ingin segera merasakan geselan dan gesekan takuk kembang pelir Uncle Dave di dinding buritnya. Tidak sabar lagi dia menunggunya. Uncle Dave memahami kehendak Rozita, lalu dia dengan kemas dan mantap menarik perlahan-lahan pelirnya hingga hujung kepala pelirnya sahaja berada di dalam cipap Rozita.

    Sewaktu Uncle Dave menarik pelirnya, Rozita terasa sungguh nikmat geselan dan gesekan takuk kembang Uncle Dave di dinding buritnya. Terasa olehnya bawah kelentitnya seperti dikuis-kuis, membuatkannya tidak keruan menikmati kegelian yang diberikan. Akibat kegelian ini dinding burit Rozita dengan sendirinya mengemut-ngemut erat batang pelir yang sedang menyelam di dalamnya.

    Uncle Dave kemudian menyorong pelirnya perlahan-lahan hingga ke pangkal, membuatkan pelirnya santak memenuhi liang burit Rozita. Rozita menikmati sorongan pelir ini dengan hanya putih matanya yang kelihatan. Mulutnya pula ternganga mengeluarkan erangan dan dengusan nikmat.

    “Oooo…uncle …it’s wonderful…it’s nice…..”.

    Berkali-kali Uncle Dave lakukan begini diikuti kemudiannya dengan tarikan dan sorongan yang laju dan padat. Setiap kali sorongan padu dilakukan Uncle Dave, hingga pelirnya santak di dasar liang burit Rozita, dia asyik memerhati penuh berahi alunan tetek Rozita seiringan kepaduan sorongan pelirnya. Tetek Rozita yang besar dan pejal itu bergegar-gegar dan beralun-alun dengan setiap henjutan Uncle Dave. Rozita terus mengerang nikmat dengan aksi laju dan padu Uncle Dave hingga akhirnya……

    “Uncle…..faster uncle….faster…..harder uncle…..harder……”.

    Uncle Dave makin melajukan gerakan sorong-tariknya hingga dia sendiri merasakan kegelian di hujung pelirnya. Terasa olehnya kemutan mantap burit Rozita seolah-olah memerah batang pelirnya agar segera memuntahkan laharnya. Uncle Dave sudah tidak mampu untuk bertahan lagi, lalu mengerang panjang……

    “Ooooo…..I’m cumming…..I’m cummingggggg……”, Uncle Dave memuntahkan laharnya.

    Apabila dirasanya pancutan air mani Uncle Dave, Rozita juga mencapai klimaksnya….

    “Aaaaa…..uncle I’m cumming….I’m cimmingg tooooooooooo…….”.

    Uncle Dave dapat merasakan siraman hangat air mani Rozita di seluruh batang pelirnya di samping cengkaman kuat burit wanita muda ini terhadap batang pelirnya. Dinding burit Rozita semacam memerah keluar sisa-sisa air mani lalaki tua ini. Banyak air mani Uncle Dave terpancut keluar; air mani yang telah bertakung selama 15 tahun.

    Uncle Dave kemudian merebahkan badannya di sebelah Rozita. Rozita masih terkangkang. Dia terasa lelehan hangat air mani kedua-dua mereka menuruni alur bontotnya terus melimpah di atas cadar katil empuk Uncle Dave. Kedua-dua mereka menyusun semula pernafasan yang rancak tadi menjadi tenang kembali. Mereka berpandangan antara satu sama lain sambil mengukirkan senyuman kepuasan.

    “Are you satisfied uncle?” tanya Rozita.

    “Yes my dear girl. After 15 years, uncle must thank you for giving me the joy of sex once again…but what about you. Did uncle satisfy you…please tell uncle honestly,” Uncle Dave meminta kepastian Rozita.

    “Uncle today you made me cum 3 times. Yes you’ve satisfied me. We have done what is only natural between consensual adults. I’ve no regrets”, jawab Rozita.

    Namun, walaupun dia mencapai klimaks, jauh dibenak Rozita, dia mengakui suaminya lebih hebat permainan seksnya. Dia mengakui pelir suaminya tidaklah sebesar dan sepanjang pelir Uncle Dave, tetapi kekerasan dan kehangatan pelir suaminya jauh lebih hebat dari Uncle Dave.

    Dengan suaminya, Rozita akan mencapai 5-6 kali, kalau tidak pun pada waktu-waktu tertentu sampai 5-7 kali klimaks sebelum suaminya memancutkan air maninya. Kehangatan air mani suaminya lebih terasa.

    “Rozita….uncle feel sorry uncle couldn’t control myself….Uncle have to shoot inside you. Uncle hope you’re on a pill”, kata Uncle Dave.

    “No uncle I’m not on a pill. Although I’m fertile now, I hope I will not become pregnant with your child”, jawab Rozita.

    “Oh no..! But let uncle be responsible with this. Please tell uncle if you have to have an abortion…”, janji Uncle Dave dengan penuh bertanggungjawab.

    “Okay uncle. But let us not worry about it right now…”, jawab Rozita penuh senyuman.

    Mereka kemudiannya berpelukan langsung berkucupan. Tangan masing-masing terus merayap di badan pasangan; mengusap, mengurut, meramas, mengocok, menggentel, menjilat dan menghisap hingga nafsu masing-masing memuncak kembali. Rozita dan Uncle Dave melakukan persetubuhan sebanyak sekali lagi sebelum mereka mandi bersama. Rozita hanya meninggalkan rumah Uncle Dave jam 10.00 malam setelah menjamu hidangan makan malam.

    Hubungannya dengan Uncle Dave selanjutnya berterusan sebagai penyewa dan tuan rumah dan layaknya sebagai anak dan ayah; tidak lebih dari itu. Walaupun pernah melakukan persetubuhan ekoran nafsu mereka yang membuak-buak selepas kena rompak, mereka tidak melanjutkannya, malah saling menghormati di antara satu sama lain. Perhubungan mereka tetap akrab.

    Rozita bersyukur keterlanjurannya menduakan suami tidak menghasilkan benih, yang akan hanya memudaratkan perhubungan kasih sayang dengan suaminya. Hanya itulah kali pertama dan terakhir Rozita bersikap curang terhadap suaminya. Rahsia kecurangannya itu masih menjadi rahsianya dan Uncle Dave.

    zulyanie

    the reality of life

    we-ady-me

    Menskjubkn..