Aku Berniaga Pasar Malam

    Berniaga di pasar malam bukan menjadi minat aku. Tetapi oleh

    kerana itu sahaja peluang yang aku ada bersama suami ku maka penat pun

    tak apalah. Berniaga beberapa bulan rasa seronok tu datang juga kepada

    aku. Apatah lagi apabila melihat untung yang mendatang. Nasib menjual

    di pasar malam ni bukan menentu tapi itulah sumber rezeki kami berdua.

    Aku dah satu tahun lebih berkahwin dengan suami ku. Belum dapat anak

    dan kami seronok dengan cara hidup kami. Lama-lama berniaga ni telah

    menimbulkan tabiat baru pula kepada kami. Paham-paham saja lah apabila

    balik

    dari berniaga tentunya tengah malam, kalau tempat tu dekat kami cepat

    sampai ke rumah tetapi kalau jauh kadang kala pagi baru kami sampai.

    Suami aku ni pulak boleh tahan juga kuat seksnya. Oleh kerana itu

    kami kadang kala berenjut dalam van di tepi jalan saja. Di tempat rehat

    leboh raya dan kadang kala di tepi air terjun tempat rehat peranginan

    itu pun kalau kebetulan tak ada orang. Berniaga di pasar malam ni

    menyebabkan kami sentiasa berada di atas jalan. Oleh itu melakukan

    hubungan seks di atas van merupakan lumrah bagi kami.

    Tabiat suami aku pulak yang aku dapat perhatikan kalau pelanggan

    yang datang tu ramai yang seksi sebab kami menjual kain, maka malam tu

    pasti aku akan dikerjakan habis-habisan. Bukan aku tak suka tapi

    maklumlah buat kerja tepi jalan, kadang-kadang bimbang juga suara aku

    mengeluh, mengerang dan mejerit tu di dengari orang. Aku pulak bila dah

    sampai tahap kena talu tu lupa pulak nak kontrol volum.

    Satu lagi tabiat pelik suami aku ialah dia sentiasa meminta aku

    memakai pakaian yang ketat atau seksi semasa menjual. Kalau boleh

    biarlah buah dada aku ni hampir nak keluar dari leher baju. Kalau boleh

    biar seluar jeans yang aku pakai tenggelang dalam lurah ponggong aku

    ketatnya. Kata nya nak lariskan perniagaan. Aku ikut saja. Hasilnya

    pun menyeronokkan sebab walau pun kami menjual kain untuk kaum hawa

    sahaja tetapi lelaki pun datang juga membelinya. Tak kurang lah yang

    menggatal ketika membeli kaintu. Suami aku sporting. Kalu lelaki yang

    jadi pelanggan, dia akan ke belakang gerai biar aku yang melayan

    pelanggan. Tapi kalau perempuan yang datang terutama yang seksi tu maka

    dia lah yang ke depan. Aku terpaksalah buat-buat lipat kain di

    belakang.

    Dalam pemerhatian aku ramai juga jantan yang steam kat aku sebab

    semasa aku layan mereka kadang kala ada yang ambil peluang menjamah

    tangan aku. Menyiku buah dada, menggesel balaknya ke ponggong aku

    terutamanya semasa melihat kain yang aku pamirkan. Bukan suami aku tak

    tahu tapi dia buat-buat tak tahu. Selalu sangat aku merasa balak yang

    menggesel belakang atau ponggong aku tu . Kadang kala terasa sangat

    keras dan bersarnya dan kadang kala tidak lah begitu perasan. Kalau aku

    di rangsang begitu, pastinya aku pun giankan balak suami aku. Masa tu

    kalau dia tak bagi pun aku akan minta terutamanya dalam perjalanan

    pulang. Masatu ganaslah permainan kami.

    Aku teringat satu hari seorang pemandu lori mengetuk dinding van

    kami di perhentian di lebuh raya.. Masa kami mula buat tu, tak ada pun

    lori dia tetapi setelah kami klimeks, aku pun menjerit agak kuat

    tiba-tiba saja orang teruk dinding van kami. Suami aku cepat-cepat

    kenakan pakaian sedang aku terlentang di lantai van.di atas bungkusan

    lain yang memang kami atur sedemikian rupa agar ada ruang untuk kami

    bersetubuh cukup dan selesa.

    Apabila suami aku keluar dari van pemandu lori itu tersengeh saja.

    “Apa hal?” tanya suami aku “Tumpang sekaki” pinta pemandu tersebut.

    Suami aku yang hanya berseluar jean masuk semula ke dalam van.

    “Pemandu lori tu minta nak main dengan Ana” terang suami ku kepada aku.

    Pada ketika tu aku duduk bersandar ke dinding van.

    “Abang!!! takkan abang nak bagi Ana main dengan orang lain?”

    “Abang tak kesah kalau Ana nak”

    “Berapa orang tu bang?”

    “Dia sorang saja”

    Aku kebingongan. Sambil mengesat air mani suami aku yang masih

    meleleh dari cipap aku merenong mata suami aku dalam kegelapan.

    “Abang tak apa ke?”

    “Abang tak kesah”

    “ Emmm panggilah tapi sekali saja tau”

    Suami aku keluar van. Dia menyatakan persetujuan. Tiba-tiba orang

    tu tanya “Berapa?’

    “Berapa?” tanya suami aku yang tak faham.

    “ Ya lah RM ..berapa”

    Suami aku masuk semula ke dalam van. “Dia tanya berapa ringgit nak

    kenakan dia?”

    Tak pernah pulak aku terfikir tentang bayaran ni. Aku diam sejenak

    “lima puluh udahlah bang” Suami aku keluar dari van “lima puluh dan

    eeeer sekali saja”

    Orang tu keluarkan dompetnya dan menghulurkan not RM50 kepada

    suami aku. Dia pun merangkak naik ke atas van dan terus ke atas aku

    sekali yang sudah pun baring semula dengan kaki terkangkang.

    Kami bermain cara mudah sahaja. Tak ada mesra-mesra. Balaknya dah

    cukup keras apabila dia anik ke atas tubuh aku. Besar dan panjang.

    Namun aku dapat menerimanya dengan mudah sebab telah dilincinkan oleh

    suami aku sebelum itu.

    “Besarnya bang” bisik aku ke telinganya. Dia menghayun dengan

    perlahan. Aku mengangkat kaki tinggi biar dia masuk dengan lebih dalam

    lagi.

    “Ohhhh” keluh aku “kerasnya….” Aku memeluk tubuhnya erat

    bagaikan bergantungnya darinya supaya tidak terjatuh dari tebing yang

    tinggi. Hampir 20 minit aku klimeks dan sekali lagi selepas 10 minit

    berikutnya. Orang yang menyetubuhi aku masih kuat dan steady. Aku tak

    tanya bila dia nak klimeks Cuma aku mengerang dan mengeluh menikmati

    pemberiannya.

    Aku tak tahu apa yang dibuat oleh suami aku di luar sana dan aku

    sudah tidak peduli lagi. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan

    air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Aku berpeluh dari hujung

    rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa

    lenguhnya.

    “Lagi bangggggg ana nak pancut sekali lagi niiiiii”

    Orang itu memperlajukan pergerakannya. Aku tak tahu apa yang harus

    aku buat lagi. Aku dihayun sepenuhnya padat dan padu. Aku pasti selepas

    ini aku tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawak paha aku

    bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan aku tertumpu kepada cipap aku

    yang terus diterjah terus menerus. Aku mengelepar apabila aku pancut

    kali ke tiga , tangan aku mencekam belakangnya. Suara aku

    meninggi. Ketika itu aku merasakan balaknya memancut panas ke dalam

    cipap aku. Aku tak tahu apa yang aku kata lagi Cuma jeritan nikmat yang

    tidak dapat aku bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan

    darinya. Hangat dan banyak.

    Apa bila semuanya reda. Dia bangkit dari atas tubuh aku yang kini

    macam kain buruk. Aku membelai tangannya.

    “Ganaslah abang ni”

    Dia mencabut balaknya dari cipap aku yang banjir dengan air mani.

    “Tak suka ?” tanyanya rengkas.

    “Puas” jawab aku rengkas. Dia mengenakan zip seluarnya dan

    menyarung kemeja T nya.

    “Abang” bisik aku perlahan. Dia menoleh kepada aku sebelum membuka

    pintu van.

    Aku mengucup bibirnya . “Sapa nama abang sebab Ana nak ingat

    sampai bila-bila”

    Tangannya meramas buah dada aku dan sebelah lagi ponggong aku yang

    bulat.

    “Jimie” jawabnya rengkas. Lalu keluar dari van.

    Ketika suami aku masuk ke dalam van aku bersandar semula ke

    dinding van.

    “Ana OK?” ketika itu kedengaran enjin lori bergerak.

    “Separuh mati bang…separuh mati…” jawab aku

    “Kita balik ?” tanya suami aku.

    “Abang sajalah yang pandu sorang biar Ana tidur di belakang ni”

    Aku merebahkan diri ke celah-celah bungkusan kain.

    Suami aku menutup pintu van dan naik ke tempat pemandu. Sebentar

    kemudian van bergerak dan aku hanyut ke dalam mimpi. Bertelanjang bulat

    dan terkangkang.

    Walau siapa pun Jimie..aku tidak akan melupainya sampai bila-bila.

    Kerana Nafsu ( kisah benar ) 2

    Samb…

    Penat yang ku alami setelah bersama dengan lan masih lagi ku terasa…seperti biasa,tepat jam 6.00 pagi aku akan bangun untuk menyiapkan diri sebelum kerja…

    Dengan langkah yang longlai..aku mengambil baju kurung moden di dalam almari..baju kurung moden yang mempunyai zip di bahagian belakang ku gosok…setelah selesai,ku gantung kan baju itu..ku capai towel..perlahan2 ku buka pintu bilik..di ruang tamu masih lagi ku lihat ibuku masih lagi tido dengan nyenyak.mungkin terlalu penat..aku biarkan dan terus menuruni anak tangga untuk ke bilik air..

    Pintu bilik air ku tutup..sambil 2,sempat jugak aku menjeling di bahagian lubang yang semakin besar..memang jelas ada mata jalang walaupun waktu baru pkul 6.30 pagi..dengan keadaan menghadap lubang 2,aku terus menanggalkan baju t-shirt..ku angkat ke atas..apa lagi..begegar la payudara ku bila hujung baju tersangkut sebelum terlepas…tompokan merah makin jelas kelihatan di bahagian payudara dan leher..aku tersenyum…simpulan batik yang kemas terikat,ku lucutkan…ikatan rambut ku lepaskan…aku memegang puting susuku..terasa pedih..mungkin luka akibat daripada susuan lan yang terlalu rakus semalam..kulepaskan putingku dan mencapai gayung..kemudian aku mngambil berus gigi..ku gosok gigi sambil mencangkung ke arah lubang puaka…berdesir bunyi air kencingku..pedih..mungkin akibat tujahan lan semalam…terdengar suara mengerang halus di luar rumah..mungkin dah klimaks kot..bisikku.setelah selesai,aku bangun dan mandi seperti biasa…biasala,aksi2 hebat ketika mandi aku lakukan..untuk menambahkan lagi ransangan mata jalang,aku mengangkat kaki kiriku dan diletakkan di atas bibir kolah..tangan ku mula menggosok alur kemaluanku..jari tengahku ku masukkan ke dalam lubang nikmat smbil memejamkan mata…ahh!!! Keluhan ku mula terpacul dari mulut ku sdri..sdah terasa agak lame,aku mngambil towel..ku lapkan badan ku dan keluar dari bilik air…

    Jam menunjukkan 6.45pagi..setelah mengenakan baju kurung sendat berwarna coklat cerah dan berkain kan songket..aku pun turun untuk memanaskan enjin kereta..ketika itu la ku lihat kelibat manusia lari dari arah bilik tidur ke dalam semak berhampiran..aku buat tak tau je dan terus membuka lock kereta dan panaskan enjin kereta..kutinggalkan sementara dan masuk kebilik semula untuk mengenakan tudung..

    Pukul 7.00 pagi..aku mengejutkan ibu ku dan meminta izin untuk pergi bertugas…

    Dalam perjalanan ke sekolah,aku teringatkan sesuatu…aku lupe bahawa lan telah menyemai benih di dalam rahim wanita ku yang sedang subur…kerana,kalau dulu selepas xboy ku menyemai benih,aku akan terus menelan panadol 2 biji bersama coke..aku terus memandu kereta kesayangan ku ke tempat kerja..sebelum memasuki perkarangan sekolah,terdapat sebuah kiosk di mana tempat pelajar sekolah menunggu ibu bapa mereka dan bus.di situ la aku berhenti dan membeli coke.panadol xkisah sgt sebab stok kat klinik sekolah memang ada..aku masuk ke sekolah dan terus menuju ke klinik..di situla aku di tempat kan skrang sebelum di tukarkan ke tempat lain.xkira la makmal sains ke..pejabat..or pusat sumber…biasa la..orang bawahan..memg kena cmpak mane2 je la..di klinik,aku memulakan sarapan ku dengan coke dan panadol..terpaksa la..kalau x,dua minggu lagi memg ada la tanda2 aku kandungkan anak lan..tak nak aku..

    Aku tak puas lagi..hehe

    Di pendekkan cerita..

    Tepat pada pukul 3.15 ptg..aku mendapat panggilan dari no yang tak  aku kenali..dengan pelik,aku pun menjawab…

    “ assalamualaikum….”

    “ waalaikumussalam…sape yer..?”

    “ saya zul…ni cik izan kan..?”

    “ yer saya..ada ape en zul call saya yer..?”

    “ macam ni cik izan…saya cume nak bagitau cik izan yang saya bawak mak cik izan pergi ke kuantan..mungkin 2 3 hari jugak sebab isteri saya baru bersalin..jadi,isteri saya nak mak cik izan urutkan die..no cik izan pon mak cik yang bagi..die suruh saya bagtau cik..”

    “ yeke..? Habis,bila en zul nak bawak mak saya pegi..?”

    “ skarang la cik izan..takut lambat pulak sampai nati…mak cik takut cik risau bila balik nti die xda…”

    “ Oo..kalau mcm tu xpela…nti en zul hantar mak saya smula ke..?”

    “ yer cik izan..nanti bila da selesai semua,saya sendiri yang hantar mak cik…”

    “ macam 2 xpela..jangan lupe pesan kat mak sya suruh die bawak ubat..nti tertinggal pulak..”

    “ baik cik izan..nti sya bgtau die..terima kasih yer cik izan..maaf mengganggu..”

    “Sama2…jage mak saya baik2…”

    Zul nenamatkan panggilan..aku mengeluh panjang..bosan jugak bila mak takde..

    Waktu pulang pun tiba..jam menunjukkan 4.45 ptg…aku pulang ke rumah..seperti biasa,aku akan mngelilingi rumah..mcm biasa la..mesti ada tompokan baru..aku tinggalkan dan membuka kunci rumah..maklum la mak xda…2 3 hari jugak baru blik..dengan kain yang sendat,aku melangkah masuk..ku tanggalkan tudung di ruang tamu dan terus menuju ke dapur..selesai sahaja minum,aku pun mengambil pakaian yang telah ku pakai 2 hari lepas di dalam bakul,kecuali kebaya yang telah di ambil oleh zul..aku memasukkan pakaian itu ke dalam washing machine…ku tinggalkan dan terus menuju ke pintu depan..hari masih cerah..dengan brkurung lengkap..aku mngambil pnyapu dan terus menyapu…sedang asyik aku menyapu,tiba2 aku di sape oleh kamis..

    “ izan…”

    kamis adalah sepupu ku..rumahnya di hujung kampung..pjalanan nak ke rumahnya ambil mase 20 minit jgak la kalau naik kereta…aku menoleh ke arahnya…kamis ni tua dari aku 6 taun..pnah brumahtangga..tapi dah bercerai…sekarang duda la dan tinggal sorang..sebab adik bradik die yang lain tinggal ngan famly masing2…aku membalas sapaan kamis..

    “ ha kamis..kau nak ke mane..?”

    “ tak kemane…saje dtg jalan sini..lame dah x dtg jenguk mak ude..”

    “ mak takda..pergi kuantan..2 3 hari baru balik…”

    “ izan x ikut ke..?”

    “ xlah..esok nak kerja lagi..cuti dah tinggal skit 2..jemput la naik ke rumah dulu..”

    Tanpa segan,kamis pun terus melngkah masuk…memang slalu mcm 2 la…dah biasa kan…aku meninggalkan kamis di ruangtamu bersama siaran tv di astro citra..pintu di bhagian depan ku tutup rapat..takut jugak kalau2 ada org nmpak kamis berada bersama dengan ku sedang kan ibuku tiada..

    Aku terus melngkah turun kerana pakaian yg ku cuci td telah siap…aku mengambil baju2 tersebut dan terus menyidai di bahagian parkir kereta..yela,kalau tak nati berbau pulak…aku meminta kamis untuk menemankan aku..maklum la dah gelap..kalau ada ape2 nti senang la sebab kamis ada bersama..ku tinggal kan baju kurung bercorak abstrak dan kebaya pink di luar berserta bra ku yang ku pakai sebelum ini..

    Setelah semuanya selesai,aku mngajak kamis masuk ke rumah semula sebelum org lain nmpak..

    Kamis ku tinggalkan skali lagi..aku pun terus masuk ke dalam bilik..tanpa menutup pintu dengan rapat,aku menanggalkan pakaian ku satu persatu sehinggalah semuanya terlucut..kini tubuhku bogel tanpa seurat benang..mujur jugak aku membelakangkan pintu bilik..kalau x,mesti kamis nmpak..aku tinggal kan pakaian td di atas tilam..aku mencapai towel..dan terus membalut tubuhku sebaik mungkin..aku melangkah keluar dan sempat memerhati kan kamis..die seolah2 sedang membetulkan seauatu di sebalik sluar track yang dipakainya..aku mnyapa kamis..

    “ best tengok citer 2 kamis..?”

    “ best jugak…”

    Jawab kamis dengan slamber..

    “ ko duduk la yer..aku nak mndi jap..dah belengas ni…”

    Aku terus menuju ke bilik air….

    Hampir 20 minit,aku pun keluar…

    Aku melangkah menuju ke bilik..mcm biasa la…pintu memg ditutup..tapi tak rapat la macam td…towel yg membalut tubuh,terus ku lepaskan…aku bogel buat kali ke3 semasa kamis berada di rumah..aku tau kamis memerhatikan dari luar..tapi aku buat tak tau je..bukan luak pon…namun aku perasan pakaian yg aku tinggalkan di atas tilam td tak same kdudukannya seperti mula2 aku tinggalkan..xpela,mungkin angin kipas kot..aku memusingkan badan ke arah meja solek ku..kalau kamis btul2 memandang,die akan nmpak payudara ku sbelah kanan..sbab pintu bilik yg tak ku tutup dengan rapat td betul2 sebaris dengan payudara kananku..aku lantas menyarung t-shirt putih yg jarang bersama batik dan mnyimpul rambut ku separas bahu..memang nmpakla tompok hitam yg melekat kat hujung payudara ku…memg kompom la tcacak btg kamis bla aku duduk kat die nti..towel ku jemur..kemudian kurung yg ku tinggalkan td aku ambil untuk di campakkan ke dalam bakul…

    Alangkah terkejutnya aku bila jari jemari ku terpegang sesuatu pd baju tersebut..sejenis cecair yg melekit dan penah aku kenali…aku ambil baju tu,aku dekat kan hidung aku kat cecair td…kompom!!! Air mani…pekat jugak…aku tersenyum…tak semena2 lidah ku terkeluar dari mulut…dan terus menjilat cairan tersebut sampai habis…

    “Sedap jugak air kamis ni….”

    Aku tesengih cam kerang busuk…

    Cecair kat celah kangkang aku cam dah kluar skit….aku abaikan dan trus mcmpakan baju td ke dalam bakul..aku terus meluru keluar..duduk brhampiran kamis..kamis memandangku..automatik mata die terus melekat kat dada aku…haha..aku bertanyakan kamis..

    “ nak balik naik ape..?”

    “ ko hntar la izan..aku tumpang org je..”

    “ nak blik pukul bape..?”

    “ jom la kalau nak hantar..”

    Jawab kamis dengan nada terketar2…

    “ jom la..aku ambil knci kereta jap..”

    Jam menunjukkan pukul 9.30 mlm…dengan pakaian yg same tnpa menambah ape2,aku keluar rumah di ikuti kamis…pintu rumah aku kunci..dan terus masuk ke dalam kereta..bila kamis masuk je,aku terus tanye..

    “ ko dah mkan belum..”

    “ belum lagi…lapar jugak ni..”

    “ nak singgah makan dulu ke..?”

    “ boleh jugak..”

    “ alamak..aku tak pakai bra ni kamis..nti bulat mata org kat kdai tengok dada aku…hehe”

    Aku tergelak kecil diikuti kamis…

    “ ala..malam kot,bukan orng nmpak sgt…kalau nmpak pon,ape salahnyer..x luakkan…tetek ko pon cantik..takkan xnak bagi org lain tengok kot…hehe”

    Kamis memanjangkan ceritanya lagi…

    “ td mase ko mndi,aku masuk blik ko Zan…xtahan la tengok ko pkai baju 2 td…nmpak semua bonjol2 yang Ada…”

    “ aku tau..sebab 2 ko pancut kat baju 2 kan..?”

    “ eh!! Ko tau ke..? Alamak…aku x than sgt tadi…lagi2 bila bau badan ko melekat kat baju 2…maafkan aku yer zan…aku xthak sgt td…jangan marah aku yer…”

    Kamis memohon maaf…dan aku terus memandu kereta ku menuju kdai makn sbelum mnghantar kamis pulang…dalam prjalanan,aku hanya mbisu seribu bahasa…ape tak nye..kpale tengah trbayang ape yg akan jadi selepas ni…tba2 kamis bersuara…

    “ ko marah aku ke zan…? Sori la…aku x than sgt td…”

    “ xla kamis…aku maafkan ko..tp nape buang kat baju 2..wat rugi je…”

    Kamis tersentap dengan soalan ku..lalu die menjawab…

    “ yg 2 je aku dpt buat zan…nak buat btol2 blom tntu lagi ko nak bagi…”

    Kamis menundukkan muke nya dan aku pulak memandang tepat ke arahnya…kedai yang di tuju kini sudah smpai…aku mematikan enjin kereta dan terus melngkah keluar…sbelum 2,sempat jgak ku capai sweater di blakang kereta..nak tutup susu la..takkan senang2 je nak bg orang lain tengok kot..

    Setelah semuanya selesai…kami pon menuju ke kereta..aku meminta agar kamis yg bawak..sebab aku dah x larat…aku masuk ke dalam kereta dan terus menanggalkan sweater yang aku pakai td..kami pon berlalu…ku lihat mate kamis kdg2 menjeling ke arah payudara ku yang mempunyai tompok hitam kemerah2an di hujung nya..ape lagi,aku pon mmbetulkan kdudukan agar kamis boleh nmpak ape yg aku miliki..cume chaya bulan je la yg mnyuluh mlm 2…ntah macam mane aku boleh pulak terlelap..mungkin pnat sgt kot…dalam sedar tak sedar,aku perasan kamis sedang memegang btg nya yg telah keluar dr seluar track..tgn yg lagi 1 pgang stering…aku hanya membiarkan nya…sampai di suatu tempat,kamis mberhentikan kereta…nmpak ku seperti jalan tanah merah yg dah lame org tak lalu…kamis memadamkan lampu…

    “ nape benti kat sini kamis..?”

    “ aku tak tahan la izan…aku nak rase tetek ko…boleh…?”

    Aku terdiam…tiba2 tgn kamis singgah di atas payudara ku..aku menepis..dan terus bersuara…

    “ kalau nak,kta blik rumah aku..ko tido rumah aku…" Pagi esok ko blik la…”

    Aku mnyuarakan pandangan…

    Kamis mengangguk…dengan pntas die terus mngundurkan kereta..tp tangan nya tetap pada btg hitam yg dah x sabar nak bahan lubang sepupu nya sndri…aku menepis tgn kamis yang memegang batangnya td..plahan2 aku membetulkan kedudukan….tshirt yg ku pakai terus ku tanggal kan..maka,tersembul la tetek ku yang kmerah2an td ..aku menarik tgn kamis dan mbawa tgn nya ke arah payudara ku…kamis jd tak menentu…aku hanya tersenyum…ketika kamis memandu kereta…aku bangun mlutut di atas seat..dan terus mlepaskan ikatan kain batik ku…kini aku bogel di dalam kereta…rmbut separas bahu kulepas kan..aku mendekatkan diri ku ke badan kamis..dan terus mencium pipi kamis smbil mgosokkan payudara ku ke lengan kamis..aku memegang tgn kamis dan mmbawa tgn itu terus ke celah kangkang ku..kamis bersuara…

    “ dah basah…”

    “Erm….”

    Aku mngeluh….perlahan2 aku menundukkan kepala ku sehingga la bibir ku singgah pada btang kemaluan kamis…kamis mendesah…aku terus memenuhkan ruang yg ada dalam mulut ku dengan btg kamis…lubang burit ku terus digosok oleh kamis…aku terus mgulum btang kamis smpai la kamis mletakkan kereta ku di rumah…aku smakin tak tahan..begitu jugak dengan kamis…dengan keadaan yg bogel dan hanya menutup dengan tshirt di bahagian atas dadaku…aku terus keluar dr kereta dan membuka pintu rumah…itulah kali pertama aku bogel ketika berada di luar rumah….kamis hanya menyaksikan aksi ku smbil tersenyum..batang nya yg tercacak di seblik seluar yg ingin di puaskan hanya menunggu tindakan susulan dari ku..setelah kamis masuk ke dalam rumah,aku terus menguncikan pintu..ku tarik tangan kamis yg lengkap berpakaian dan menyuruhnya duduk…manakala aku tanpa seurat benang terus duduk si atas peha kamis…

    “ nah..tengok puas2…”

    “ erm..cantiknya…tapi,sape yang buat tompok merah ni….?”

    Aku tersenyum…tanpa di duga..kamis terus menyusui payudara ku…aku seolah2 lemas dengan mainan lidah kamis di puncak gunung ku…tangan ku pula sibuk mencari btg kemaluan kamis dengan penuh semangat…untuk memudahkan  kerja ku..kamis melurutkan seluar track nya ke bawah sedikit..maka,tekeluar lah btg hitam yg hanya samar2 ku lihat di dalam kereta td…kamis terus sibuk mengerjakan payudara ku..terasa gigitan2 kecil di lepaskan oleh kamis…aku pula sibuk menggosok batg kamis ketika aku sedang slesa duduk di atas kamis…ketika kamis sedang asyik mengerjakan payudara ku..aku pula sedang berusaha untuk memasukkan btg kamis ke dlam lubang nikmat ku…aku mengangkatkan punggung ku..sambil menghalakan btg kamis ke arah lubangku..sdar dengan tindakan yang aku laku kan..kamis menurun kan badan nya sedikit..ketika itu lah btg kamis terus meluncur masuk ke dalam lubang nikmat ku…aku terus memeluk kamis dengan pelukan yg kuat..kamis memeluk ku dengan erat…

    Aku melepaskan pelukan..dan prlahan2 menghenjut btg hitam kamis..peluh halus mula keluar dari liang roma ku..smbil memegang penyandar kerusi..aku teruskan henjutan…kamis hanya memandang ke arah btag nya yg kadang2 tenggelam di dalam lubang nikmat ku…lebih kurang 15 minit menghenjut kamis,kamis mula mengangkat ku..di bawa nyer aku ke dalam bilik dan terus membaring kan aku..kamis menanggal kan pakaian nya satu persatu…susuk tubuh seorang petani berdiri tegap dihadapan ku..inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel kamis setelah die sewasa..memang gagah..kamis mula bercelapak di celah kangkanganku..dengan kangkangan yg luas…kamis memsukkan semula zakar hitam nyer ke dalam lubang pantat ku yg tadi nya sudah basah..lubang pantat ku merah dan agak sdikit lebam akibat dr tujahan lelaki yg aku knal sebelum ini..kamis menekan sdikit semi sdikit dan akhirnya btg hitam kami tenggelam penuh di dalam lubang nikmat ku..kamis terus memulakan dayungan…berayun2 tetek ku ketika kamis menghejut…tiba2,handfone ku berbunyi…kamis terus rebah di atas badan ku..ku lihat no zul yg timbul…

    “ hello…”

    “Yer en Zul…nape call sya yer..?”

    “Mak awak nak ckp ngn awak..sbentar yer…”

    Zul mnyerahkan phone nyer kpd ibuku…smbil 2,sempat jugak kamis menyorong tarik batg nya..ape lagi..mendengus la aku bila kamis mnyorong dengan lembut…

    “ hello…izan,mak ni…”

    “ hello..nape mak..?”

    “ mak nak bgtau izan ni..mak mungkin duduk kat sni dlam sminggu..nti izan ajak la kwan tdo kat rumah yer..pintu jgn lupe kunci..”

    “ yer mak…nanti mak nak blik mak bgtau la yer…izan masak lauk td..takut hangus plak…”

    “ yela…jga dri baik2…”

    “ yer mak…Assalamualaikum…”

    “ waalaikumussalam…”

    Talian  ku putuskan….

    “Arghhhhhh!!!!!”

    Aku mngerang bla kamis mengembangkan kepala tkuk nya di dalm lubang cipap ku…kamis memulakan semula ayakan…tanganku hanya mampu memegang cadar tilam yg dah mula kusut…kepala ku pula terpusing ke kiri dan kanan akibat terlalu senak…mulut ku ternganga sejak mula kamis menghenjut lubang pantat ku…aku pun dah tak tau brape kali aku dah klimaks…yg pasti,bahu kamis klihatan btompok merah akibat gigitan ku mnahan klimaks..kini kamis memusingkan badan ku…di angkatkan punggungku agar die mudah untuk menyantap aku dri blakang…kamis terus menghenjut aku dengan kddukan doggie style..bergegar katil ku..seolah2 ia nya nak roboh…lame jugak kamis menikmati tubuhku dengan cara itu sehingga kan lutut ku tak bdaya lagi nak mnahan…akhirnya aku rebah…kamis menghentikan dayungan…kamis meminta supaya aku pula yg menjalankan tugas…kamis mula merebahkan badannya..aku merangkak naik..aku mencangkung diatas badan kamis..batang nya ku pegang…prlhan2 aku mmbenamkan btg kamis…ku ayak kedepan dan belakang smbil mengemut btg kamis…sungguh nikmat…ku lihat kamis hnya memejamkan mata sambil memegang pinggangku…hampir sejam aku dan kamis bersetubuh secra haram…dan kini aku mula rasakan kepala tkuk kamis mula mengembang di dalam lubang pantat ku..aku melajukan henjutan dan kamis mula bngun dan menyusu buah dada ku…gigitan2 kecil di bahagian puting membuatkan aku smakin ghairah…tiba2 kamis memeluk ku dengan kemas…begitu jugak aku..muka nya di sembam kan ke tetek ku dengn penuh nikmat..akhir nya kamis menyatakan yg die akan klimaks..aku menghentikan henjutan dan terus mbenamkan  btg kamis smbil mengayak kedepan dan blakang..

    Dan….cruttt!! Cruttt!!! Cruttt!!

    Berdas2 pancutan hangat ku rasakan di dalm lubang pantat ku dan singgah di pangkal rahim ku…tubuh badan ku pula tiba2 mlentik ke belakang akibat terlalu nikmat…aku longlai..begitu jugak kamis..dengan keadaan btg kamis yang masih lagi berada di dalam lubang pantatku,kami terus terbaring di atas katil untuk bakal suami ku di malam pertama nti…

    “ time kasih izan…aku dah lame nak rase tubuh bdan ko..sejak aku ternampak tetek ko mase ko nak hidang air raye taun lpas..cantik..putih gebu….”

    Kamis mula membuka cerita..aku hanya terdiam kerana dah terlalu penat..tak lame kemudian,aku pun tertido..begitu jugak kamis.sehinggalah jam henset yg ku set seawal 6.00 pg berbunyi…dalam pada mase yg same,aku mengejut kamis supaya bangun..

    “ kamis,bangun la..hari dah pagi..aku nak keje pulak ne…”

    “ ermmm…”

    Dengan bukaan mata yg amat kecil,kamis pun bangun…dan aku terus menuju ke bilik air..aku mandi seperti biasa..sesudah selesai aku membalut tubuhku dengan towel..pintu bilik air ku buka..alangkah terkejutnya apabila aku melihat kamis sudah tercegat di depan pintu tnpa pakaian dan btg gagahnya mencanak naik…dengan keadaan spontan,aku terus mghisap batang kamis smbil berlutut…tanpa membuang masa,aku menarik tgn kamis masuk ke dalam bilik air…towel yg membalut tubuh ku tanggalkan…dengan spontan,aku terus menonggeng sambil tangan ku memegang bibir kolah..kedua2 kaki aku kangkang kan untuk memudahkan kamis memsukkan btg balak nya..kamis mula mgosok pantat ku dengan kepala takuk yg tak berkulup miliknya..tak lame kmudian…cecair ghairah mula terbit dr pantat ku..kamis menolak sedikt demi sdikit..dan akhirnya,btg kami tenggelam hingga ke pngkal seolah2 telur nya juga ingin turut serta..kamis memulakan hayunan..aku hanya mengerang..

    “ arghh!!! Arghh!!! Arghhh!!!…cpt kamis…!!!! Aku nak kerja pulak ni!!!!

    Arghhhhhhhhh!!!!!”

    Kamis melajukan henjutan…dan akhrnya…..

    Cruttt!!! Cruttt!!! Crutt!!!

    Berdas2 pancutan kamis masuk ke dalam rahim ku…kaki ku menggeletar…kamis hanya tersenyum..aku tinggalkan kamis dan terus berjalan dalam keadaan bogel menuju ke bilik..benih kamis ku biar kan meleleh di peha ku…tanpa mbuang masa,aku memakai bra dan menyarung baju kurung pink tnpa memakai panties…aku meneruskan aktiviti harian ku sebelum bertolak ke tempat kerja…dalam kegelapan pagi..kamis mengatur langkah untuk pulang ke rumah nya…dan aku bertolak ke sekolah……

    Sekian…..

    nisawahi

    Maafkan Anis

    Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati. Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu. Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah. Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya. Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang. Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya. Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas. Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku. Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah. Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan. Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan. Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora. Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing. Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur. Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian. Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala. S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu? Aku : Hi, nak mandi ni. S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau. S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan? Aku : Emm, U nakal.. S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak? Aku : Mmm. Suka jugak lah :p S : Haa kan, I dah agak dah U suka. S : I kiss U sampai terpejam mata U tau.. Aku : Ish U ni… S : Mesti U stim td kan? Aku : U…tak baik tau… Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang. S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu. Aku : Hei U ni… Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi. S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x? Aku : Hah?, tak malu betul U ni. S : Ni untuk U. S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu. Aku terkedu sebentar. Besar juga. Aku balas. Aku : Hei U ni…ape ni.. S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U.. S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak? Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je. Aku : Hmm. S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p Aku : Eeeiii… Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa. Aku : K lah I nak mandi… Bye S : Alaa nk ikut. Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada. Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat. Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku. Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S. S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p Aku : Eh xde lah, U ni kan.. S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim. Aku : Eii.. :P Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari. S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p Aku : Nak… ;P Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that? What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu. Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua. Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun. Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat. Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah. Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua. Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je. Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata. Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau. Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”. S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!” S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian. “Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k” “ok-ok, I peluk U je k” tambah S Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S. Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S. Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku. S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu. Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk. Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S. S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2. Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…” “U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi. Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja. S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku. “S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku. Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S. “Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan. S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu. Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku. “Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir. Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku. “Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S. “hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi. Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu. Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku. “Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S. Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks. “Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar. Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat. “Ahh..” S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu. Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja. “Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang. S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku. “Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut… “mmm…ahh…” S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat. S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku. “Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku. Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk. “aaahk…” Aku mendesah. S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku. “sedap sayang?” Tanya S. “ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat. “I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang. Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku. “aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai. S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya… “mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku. Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku. Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder” S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata. “ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan. Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy” Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu. Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku. Suami aku telefon! Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S. Goyangan aku terhenti. Aku : Hello abang. Aku cakap tetapi seperti berbisik. Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu? Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil. Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang. Aku : A'ah…kenape bang? S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku. Aku : Mmph.. Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja. Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi. Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan. Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S. Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph… Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku. Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je. Aduh…suami aku perasan ke? Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph.. Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh… Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You… Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang…. Aku goyangkan pinggulku makin laju. Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah… Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you. Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye. Tuuut panggilan terputus. Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S. Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati. Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..” Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…” S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..” lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju. “ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…” S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…” Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku. S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni” Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks, Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh” Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas. Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika… S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku. Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S. S mendesah nikmat. Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya. Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S. Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia. S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah” “S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda “mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan. Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia. Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak. “Banyaknye U pancut ni sayang” kataku. S hanya mampu tersenyum. Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni. Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya. Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2. Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku. “Thanks sayang, you are so hot” Puji S. Aku cuma mampu tersenyum puas. Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku. Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku. Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza. Mmuah sayang S, Maafkan Anis, abang… - Anis Wahida

    kunci101

    terbayang mira filzah … aumm

    siti-nadzirah

    Mesti best kan…..

    secretlove2018-deactivated20181

    아직도 시차적응을 못한채 새벽내내 뜬눈 ㅠ

    어제는 오전의 일정이 끝난후 루브르 근처의 노천카페에서 와인을 마셨다🍷: 그리고…이 여행중에서 가장 행복한 시간을 보냈다: 요즘 마음이 불편했었다: 이래저래ㅠ…: 그냥 이번 파리는 사실 너무 외로웠다 . 쓸쓸했다:

    뭔가 에너지가 방전이 되면 난 떠난다:

    그냥 언어로부터 사람으로 부터 익숙한 모든 것으로부터 도망치듯…자유롭게 떠난다: 떠나는 날 부러워 하는 사람들…모두가 할 수 있는데 못할 뿐..내가 특별한 것은 아니다.

    그들과 내가 다른점은 난 다 버릴 수 있다:

    그리고 …고민을 털어 놓지 못한다. 스스로가 자연의 위대함 속에 작게 …그리고 크게….정화….순화 .

    나는 나도 모른다…그래서 나를 지켜보는 사람들은 불안해 한다: 그 불안한 마음을 모르는 건 아니지만 …내가 할 수 있는 건 …내가 보여 줄 수 있는 건 보이지 않는 것:

    시간이 걸린다 …

    그렇게…첫사랑도 나와 헤어지는데 15년 넘게 걸렸다 .

    노천카페의 하우스 와인이 당연 맛있지 않지만

    내게 어제의 그 와인은 잊을 수 없는 맛이었다.

    나는 혼자이지만 혼자가 아니다

    나는 외롭지만 기쁘다

    나는 추웠지만 따뜻했다

    내게 지금 누가 어떤 말로 날 힘들게 한다 해도

    난 밝게 웃을 수 있다

    두개의 초를 피우고 한 기도는

    내가 아닌 나의 주변을 위한 내 작은 마음: 2€

    비록 내 마음은 보잘 것 없을 지 모르나

    난 힘이 있다 : 난 알고 있다

    난 약하다 : 난 모른다

    오늘…이 보다 더 행복 할 수 없다 ….

    행복해…ㅇ나 ~~~~^^

    boylike-ugirl

    Skilll feberet

    lelak1

    Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 1

    Pak Daud yang berusia 59 tahun telah 13 tahun menduda, Pak Daud mempunyai dua orang anak lelaki iaitu Zaidin dan Borhan, kedua-dua anaknya sudah berkahwin. Menantunya yang pertama bernama Khatijah dan seorang lagi bernama Roslina. Menantu-menantunya ini selalu membuat nafsu Pak Daud terangsang kerana menantu-menantunya itu suka berpakaian seksi. Khatijah yang berusia 29 tahun itu mempunyai tubuh yang gebu kerana tubuhnya agak berisi dan sedikit gemuk. Khatijah yang suka memakai kain dan baju yang ketat itu membuatkan buah dada serta punggung lebarnya yang besar itu kelihatan menonjol. Khatijah yang sudah mempunyai tiga orang anak itu sentiasa membuatkan nafsu Pak Daud bergelora. Roslina yang berumur 27 tahun itu pula bertubuh sederhana, buah dadanya tidaklah sebesar Khatijah tetapi punggungnya besar serta tonggek. Punggungnya kelihatan menyerlah kerana Roslina selalunya memakai seluar yang ketat. Baju yang di pakainya juga ketat, walaupun buah dadanya tidak terlalu besar namun buah dadannya kelihatan pejal dan mengiurkan Pak Dauh. Roslina yang baru dua tahun berkahwin itu mempunyai seorang anak yang masih kecil. Setiap kali anak-anak dan menantu-menantunya pulang, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk melihat tubuh menantu-menantunya yang sentiasa membuatkan nafsunya bergelora. Namun Pak Daud tidak berani untuk melakukan perkara yang tidak senonoh dengan menantunya. Pak Daud hanya berani mencuri pandang tubuh menantunya itu dan setelah mereka pulang, Pak Daud pasti melancap sambil membayangkan tubuh-tubuh seksi menantunya.

    Sehinggalah pada suatu hari, ketika Pak Daud sedang membeli barang keperluannya di bandar, Pak Daud telah memasuki sebuah kedai perubatan cina. Tujuannya hanyalah untuk membeli minyak urut kerana tubuhnya selalu sakit-sakit.

    “Apa mau encik…?” Tanya tauke kedai itu.

    “Minyak urut ada…?” Tanya Pak Daud pula.

    “Ada banyak… encik pilih la kat depan tu…” Jawab tauke itu. Sesang Pak Daud memilih minyak urut yang mahu di belinya, tiba-tiba muncul seorang pemuda.

    “Tauke… itu pil ada lagi…?” Pak Daud mendengar pemuda itu bertanya.

    “Ada… berapa mau…” Tanya tauke itu.

    “Bagi sepuluh biji… ini pil banyak bagus la…” Jawab pemuda itu.

    “Saya jual barang mesti baik punya…” Kata Tauke itu sambil menghulurkan bungkusan pil kepada pemuda itu dan pemuda itu terus menhilangkan diri.

    “Tauke… ini berapa…” Tanya Pak Daud setelah mengambil minyak yang mahu di belinya.

    “Ini murah saja… rm 5.90…” Jawab tauke itu.

    “Tauke… pil apa yang budak itu beli…” Tanya Pak Daud ketika menghulurkan wang kepada tauke itu.

    “Oooo… itu pil untuk budak-budak muda…” Jawab tauke itu sambil mengambil wang dari tangan Pak Daud.

    “Pil apa tu…” Tanya Pak Daud lagi.

    “Encik mau ka… itu pil untuk merangsang nafsu perempuan, banyak baik itu pil…” Jawab tauke itu.

    “Pil merangsang nafsu… boleh percaya ke…?” Tanya Pak Daud sedikit terkejut.

    “Kalau encik mahu tahu, cuba la… ini pil boleh kasi perempuan tak tahan dan tak malu-malu mintak kita punya lancau, tak kira perempuan mud atau tua, kalau encik tidak percaya, cuba la pada isteri encik…” Jawab tauke itu bersungguh-sungguh.

    “Ye ke…” Pak Daud mula berminat dan bayangan tubuh seksi menantunya mula terbayang di fikirannya.

    “Betul… perempuan yang makan pil ini tak dapat tahan nafsunya dan diatidak akan merasa malu lagi. Dia mesti mintak kita punya lancau kalau hanya kita yang ada ketika itu…” Terang tauke itu. Pak Daud bertambah berminat, bayangan tubuh seksi menantu-menantunya bermain-main di fikirannya.

    “Berapa satu biji…?” Pak Daud bertanya kerana ingin membelinya untuk mencuba pada manatunya.

    “Sebiji rm 20… murah saja…” Jawab tauke itu, Pak Daud terkejut mendengar harganya. Setelah di fikirnya, Pak Daud tidak kisah kerana kesannya nanti lebih menguntungkannya.

    “Saya mau lima biji…” Kata Pak Daud dan tauke itu memberinya. Dalam perjalanan pulang ke rumahnya, Pak Daud mula merangcang bagaimana caranya untuk menikmati tubuh menantu-menantunya. Sudah dua hari Pak Daud memikirkan cara untuk menikmati tubuh Khatijah dan Roslina yang selalu membuatkan nafsu tuanya bergelora. Akhirnya Pak Daud membuat keputusan untuk pergi ke rumah menantunya dan rumah pertama yang ingin di lawatinya adalah rumah Khatijah yang beranak tiga itu kerana rumahnya tidak jauh dari rumah Pak Daud.

    Petang itu Pak Daud mula memandu untuk ke rumah Khatijah, Pak Daud sampai ke rumah Khatijah setelah hari sudah malam.

    “Eh, bapak… kenapa tidak bagitahu hendak datang…?” Khatijah terkejut ketika Pak Daud berada di muka pintu ketika membuka pintu rumahnya setelah di beri salam Oleh Pak Daud.

    “Saja tak mahu susahkan kamu sekerluarga… bapak bosan tinggal di rumah sorang-sorang, lagi pun bapak ridukan cucu-cucu bapak.” Jawab Pak Daud sambil menatap seketika tubuh Khatijah dan matanya tertumpu pada kedua buah dada Khatijah kerana ketika itu Khatijah tidak memakai coli. Buah dada Khatijah yang besar dan sudah sedukit ke bawah itu kelihatan terbuai-buai di dalam baju t-shirt yang di pakainya.

    “Jemput masuk pak… abang… abang… bapak datang ni…” Pelawanya sambil menjerit memanggil suaminya.

    “Mana Zaidin…?” Tanya Pak Daud sambil memerhatikan punggung besar Khatijah yang bergoyang-goyang ketika Khatijah menuju ke biliknya.

    “Ada dalam bilik tu… entah-entah dah tidur…” Jawab Khatijah sambil terus ke biliknya.

    Malam itu kedatangan Pak Daud disambut dengan penuh gembira oleh Zaidin dan anak-anaknya. Zaidin melihat anank-anaknya begitu gembira dengan kehadiran datuk mereka. Zaidin tahu sudah hampir dua bulan dia tidak pulang ke kampung kerana terlalu sibuk dengan pekerjaannya. Malam itu Pak Daud tidak melepaskan peluang mencuri pandang pada buah dada Khatijah yang sentiasa terbuai-buai ketika mereka duduk berbual-bual.

    Keesokkan harinya, setelah anak-anak Khatijah ke sekolah dan suaminya pergi bekerja, maka di rumahnya hanya tinggal Khatijah dan bapa mertuanya Pak Daud.

    “Hah bapak… lambat bangun…? penat ke memandu malam tadi…?” Sapa Khatijah yang sedang mencuci pinggan apabila Pak Daud muncul di dapur.

    “Penat la sikit, orang dah tua…” Jawab Pak Daud sambil memerhatikan tubuh Khatijah yang ketika itu memakai kain batik bersama baju t-shirt yang agak ketat. Punggung besar Khatijah bergoyang-goyang sedikit kerana pergerakkannya ketika mencuci pinggan.

    “Bapak mandi dulu la, nanti kita sarapan sama-sama… tadi tak sempat sebab sibuk melayan budak-budak dan bapak budak…” Kata Khatijah sambil ketawa kecil. Begitulah perangainya kerana selalu bergurau dengan bapa mertuanya dan Pak Daud juga ketawa.

    “Inilah masanya…” Kata Pak Daud ketika berada di dalam bilik air untuk mandi.

    Pak Daud tidak membuang masa, dengan cepat Pak Daud mandi dan danbersiap-siap untuk bersarapan dengan menantu seksinya itu. Pak Daud hanya memakai kain pelikat dan berbaju pagodanya seperti biasa, Pak Daud tidak lupa membawa sebijil pil perangsang itu di dalam ikatan kain pelikatnya. Ketika sedang bersarapan bersama Khatijah, Pak Daud mula mencari helah untuk memasukkan pil perangsang itu ke dalam miniman Khatijah.

    “Tijah… ada sos tak…? Tanya Pak Daud memulakan helahnya.

    “Ada, kat dalam peti ais… biar Tijah ambilkan…” Jawab Khatijah lalu bangun dan terus menuju ke peti ais di dapurnya.

    Dengan pantas pak Daud mengeluarkan pil tersebut dari ikatan kainya lalu memasukkan ke dalam minuman Khatijah sambil memerhatikan punggung Khatijah yang sedang menonggeng di depan peti ais itu. Pak Daud menanti dengan penuh debaran, Khatijah meminum air minumannya sehingga habis setelah selesai dengan makanannya. Pak Daud melihat dengan perasaan yang gembira lalu bangun kerana telah selesai dengan makanannya. Ketika Pak Daud bangun untuk ke ruang tamu, dengan tidak sengaja Khatijah terpandang ada satu bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Bonjolan itu adalah batang Pak Daud yang separuh mengeras di dalam kainnya kerana Pak Daud tidak memakai seluar dalam. Dengan tiba-tiba pula darah Khatijah mengalir dengan cepat, dadanya berombak kencang dan tanpa di sedarinya, tangannya telah mengusap-usap bahagian depan di celah kangkangnya.

    Khatijah merasa seluar dalamnya mula membasah karana ada cairan yang keluar dari cipapnya. Khatijah tahu nafsunya terangsang apabila melihat bonjolan di dalam kain bapa mertuanya. Khatijah yang sudah hampir dua minggu tidak di setubuhi suaminya kerana suaminya yang kepenatan itu selalu tidur awal terus bangun dengan cepat lalu mencuci tanganya dan terus berlari masuk ke biliknya. Khatijah tidak memperdulikan Pak Daud yang berada di ruang tamu itu. Setelah berada di dalam biliknya, Khatijah terus merebahkan dirinya di atas katil dan cuba menenangkan dirinya dengan memejamkan mata sambil menarik nafas panjang. Semua itu tidak berkesan kerana pil perangsang itu mula bertidak dan tanpa di sedari, tangannya telah berada di celah kangkangnya lagi. Akhirnya kerana tidak tertahan dengan nafsunya dan bayangan bonjolan itu sentiasa bermain di fikirannya, Khatijah mula mengusap-ngusap cipapnya dari luar kain yang di pakainya.

    Khatijah memejamkan matanya dan merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangannya di celah kangkannya. Khatijah yang mula merasa keenakan itu tidak perduli lagi keadaan sekelilingnya dan Pak Daud yang tahu Khatijah sedang terangsang kerana melihat Khatijah yang terburu-buru masuk ke dalam biliknya cuba memanggil Khatijah. Pak Daud berpura-pura mencari Khatijah dan dengan sengaja pula Pak Daud berdiri di depan pintu bilik Khatijah yang sedikit terbuka itu. Pak Daud dapat melihat Khatijah yang sedang terbaring dengan sedikit terkangkang dan tanganya pula sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang separuh terselak menampakkan separuh peha gebunya yang putih itu.

    “Tijah… oooo tijah…” Panggil Pak Daud sambil membuka pintu bilik Khatijah yang sudah terbuka sedikit.

    Khatijah bangun dari terbaring kerana terkejut sambil tersenyum malu apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya. Pak Daud tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepalanya lalu menutup pintu bilik Khatijah, Pak Daud merasa sungguh gemira kerana pil itu betul-betul berkesan dan Pak Daud hanya menunggu permintaan dari Khatijah. Khatijah yang masih merasa sedikit malu kerana perbuatannya itu diketahui bapa mertuanya mula keluar untuk menemui bapa mertuanya di ruang Tamu. Perasaan malunya masih ada kerana pil itu belum menunjukkan kesan sepenuhnya dan semakin lama perasaan malunya semakin hilang. Khatijah yang sudah hilang kawalan kerana di kuasai nafsunya mula berfikir untuk mengoda bapa mertuanya lalu membawakan secawan kopi untuk Pak Daud. Pak Daud melihat Khatijah sambil tersenyum sambil menatap tubuh Khatijah yang montok itu tanpa mengerdipkan matanya.

    “Maafkan Tijah bapak…! Tijah tidak tahu kalau bapak memanggil Tijah tadi…” Khatijah memulakan perbualan.

    “Tak mengapa la Tijah…! Maafkan bapak juga sebab bapak tidak sengaja membuka pintu bilik Tijah tadi.” Balas Pak Daud yang sebenarnya sengaja membuka pintu bilik Khatijah tadi.

    “Mmmmm….! bapak tengok ke tadi… malu Tijah…” Khatijah menjawab dengan suara manjanya.

    “Tijah selalu macam tu ke..?” Tanya Pak Daud sengaja mengumpan Khatijah.

    “Tak pernah…! tapi hari ni rasa lain terangsang pula…” Jawab Khatijah jujur kerana perasaan malunya sudah tiada lagi.

    “Tak mengapa la… Tijahkan masih muda… buat la apa yang Tijah mahu… Zaidin tak puaskan Tijah ke…!” Tanya Pak Daud dengan lebih berani setelah melihat Khatijah mula tidak malu lagi berbual perkara yang agak lucah.

    “Sejak akhir-akhir ni… abang Zaidin sibuk sikit, banyak kerja… selalu tidur awal sebab penat… tidak ada masa nak melayan Tijah…” Khatijah tidak malu lagi berterus terang pada Pak Daud.

    “Tadi Tijah rasa ghairah ke…?” Pak Daud mula bertambah berani dan mula merasa seronok kerana hajatnya hampir tercapai.

    “Emmmm….” Khatijah menganggukkan kepalanya.

    “Takpe la… tunggu la Zaidin balik nanti… bapak sebenarnya mahu minta tolong Tijah picitkan tubuh bapak ni…! rasa lenguh pulak…boleh tak…?” Pak Daud sengaja melihat reaksi Khatijah, Pak Daud ingin membuatkan Khatijah meminta darinya kerana untuk keselamatannya juga. Pak Daud takut Khatijah menuduh dirinya mengoda atau memperkosanya.

    ‘’Kalau bapak nak, Tijah boleh tolong picitkan tetapi…. lebih baik kita ke bilik bapak sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.” Pak Daud merasa Khatijah mula untuk menyerahkan tubuhnya kerana dari pandangan Pak Daud, Khatijah seolah-olah cuba mengodanya.

    “Baiklah, bapak ikut Tijah saja…!”

    Khatijah mengikuti Pak Daud ke biliknya dan nafsu Khatijah kini sudah tidak tertahan lagi apabila melihat dada Pak Daud yang terdedah itu setelah Pak Daud menanggalkan bajunya ketika berjalan untuk masuk ke dalam biliknya. Kerana tidak tertahan dengan rangsangan nafsunya, tanpa di sedari tangan kiri Khatijah mula berada di celah kangkangnya kembali. Pak Daud yang berpaling kebelakang dapat melihat tangan Khatijah yang sudah berada di celah kangkangnya.

    “Kenapa… ghairah tak hilang lagi ke… nak bapak tolong…?” Tanya Pak Daud kerana nafsunya juga tidak tertahan lagi melihat gelagat Khatijah kerana tubuh gempal itu sudah lama di idamkannya.

    “Tijah mahu bapak tolong…” Dengan cepat Khatijah menjawab sambil menganggukkan kepalanya.

    Mendengar permintaan Khatijah itu, Pak Daud terus memegang tangan kiri Khatijah lalu ditekankan tangan Khatijah itu di celah kangkang Khatijah sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Khatijah mula merasa kenikmatan pada celah kangkangnya dan tak lama kemudian Pak Daud mulai menggantikan tangan Khatijah dengan tangannya pula. Tangannya yangg kasar itu mula menggosok-gosok di celah kangkang Khatijah, walaupun Khatijah masih memakai kain batiknya, tetapi Khatijah dapat merasakan tangan Pak Daud menyentuh semua bahagian cipapnya termasuklah biji kelentitnya.

    Khatijah mula mendesah kecil dan Pak Daud mula merapati tubuh Khatijah lalu menciumi leher dan mula meraba-raba punggung besar serta lebar itu. Tubuh Khatijah seakan-akan terbang melayang kerana rabaan Pak Daud yang membuatkan bulu roma Khatijah tegak berdiri. Belum pernah Khatijah merasa kenikmatan seperti itu sebelum ini, ini semua kerana rangsangan pil perangsang tersebut. Khatijah tidak dapat menahan ghairah yang sangat merangsang nafsunya, Khatijah merasakan seluar dalamnya sudah basah dengan air yang keluar dari cipapnya.

    “Boleh bapak teruskan…?” Tanya Pak Daud untuk mendapatkan kepastian.

    “Terserahlah pada bapak….. Tijah ikut saja…” Khatijah merelakan dirinya dan menyerahkan tubuhnya pada Pak Daud.

    Setelah mendengar kerelaan Khatijah, Pak Daud mula membuka kain pelikatnya dan terpampanglah batang Pak Dauh yang sedang keras terpacak di depan mata Khatijah. Khatijah sedikit terkejut dan menjerit kecil kerana batang bapa mertuanya sungguh besar lalu Pak Daud menyuruh Khatijah memegang batangnya dan meminta Khatijah mengocokkan batangnya. Khatijah bagaikan terpukau dan dengan perlahan-lahan memegang batang Pak Daud lalu digenggamannya. Pak Daud yang keenakkan itu mula menyuruh Khatijah untuk menghisap batangnya. Khatijah yang bernafsu itu tidak berpikir panjang lagi mula memasukkan batang Pak Daud ke dalam mulutnya. Hanya separuh sahaja batang Pak Daud berjaya masuk ke dalam mulutnya lalu dihisapnya dengan penuh bernafsu. Pak Daud mula membuka pakaian Khatijah satu persatu sehingga akhirnya tubuh Khatijah sudah berbogel tanpa sehelai pakaian lagi. Mata Pak Daud terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah, buah dada khatijah yang sedikit ke bawah sungguh besar dan cipapnya sungguh tembam.

    “Oohhh….cantik sungguh tubuh Tijah…! sudah ada anak tiga tetapi masih menarik….” Puji Pak Daud.

    “Alah bapak ni…. gemuk begini dikatakan cantik..?” Jawab Khatijah yang merasa sedikit bangga kerana tubuhnya yang sudah beranak tiga itu di puji bapa mertuanya.

    Tanpa membuang masa lagi Pak Daud terus memeluk tubuh gebu Khatijah yang sudah lama di idamkannya. Seluruh bahagian tubuh Khatijah dirabanya sepuas hati, tangannya yang kasar itu meramas-ramas buah dada Khatijah yang besar itu lalu menghisap puting buah dada Khatijah yang sudah mengeras. Dimainkan dengan lidahnya puting buah dada Khatijah yang sudah kehitaman itu dan dihisap kuat serta digigit-gigitnya perlahan di sedut-sedutnya pula. Rangsangan itu membuat tubuh Khatijah tidak berdaya, tubuhnya terasa lemah dan hampir rebah ke lantai. Pak Daud tahu Khatijah tidak mampu lagi untuk berdiri lalu merebahkan tubuh gebu Khatijah ke atas katilnya. Pak Daud meneruskan ciuman dan jilatan-jilatannya di tubuh Khatijah yang terbaring lemah. Jilatan lidah Pak Daud semakin lama semakin turun keperut Khatijah lalu ke celah kangkang Khatijah. Pak Daud mengangkangkan kaki Khatijah lalu jilatan lidahnya terus menjilat cipap serta kelentit Khatijah sehingga Khatijah terkapai-kapai menahan geli bercampur nikmat.

    “Aaarrrggghhhh… bapak…. Tijah dah tak tahan lagi ni…. masukkan batang besar bapak ni…. ooohhh… aarrgghh….” Akhirnya Khatijah tidak dapat bertahan lagi lalu meminta Pak Daud untuk memasukkan batang besar itu kedalam cipapnya. Pak Daud jaga tidak sabar lagi untuk menikmati cipap tembam Khatijah yang sudah lama di idamnya, Pak Daud mula menindihi tubuh Khatijah dan dada Khatijah berdebar-debar ketika Pak Daud mula menyorongkan batangnya ke bibir cipap Khatijah.

    “Ohhhh…” Renggek Pak Daud sambil menekan batangnya masuk ke dalam cipap tembam Khatijah.

    “Aaaaakh…. mmmmm…” Khatijah juga mengerang nikmat apabila batang besar Pak Daud mula sedikit demi sedikit terbenam ke dalam cipapnya. Cipapnya terasa sedikit sakit kerana kebesaran batang Pak Daud namun cipapnya yang sudah basah dengan cairan yang keluar dari dalam cipapnya membuatkan batang besar Pak Daud dapat masuk perlahan-lahan. Inilah kali kedua Khatijah merasakan dinding cipapnya terasa ada yang menggesek-gesek, pertamanya ketika suaminya memecahkan dara cipapnya dan ini pula kali kedua.

    “Ooohhh… bapak… nikmatnya.” Khatijah mengerang apabila merasa cipapnya sungguh penuh dan terasa kepala batang bapa mertuanya menyentuh pintu rahimnya setelah batang Pak Daud terbenam sepenuhnya.

    “Tak sangka cipap Tijah masih ketat… sedapnyaaaa….” Pak Daud mula menggerakkan batangnya keluar masuk perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju sehingga tubuh gempal Khatijah bergoyang-goyang. Bermacam cara Pak Daud menyetubuhi menantunya sehingga puas dan setelah hampir lebih kurang satu jam lamanya, Pak Daud mula merasa air maninya hendak terpancut.

    “Tijah… bapak tak tahan lagi ni… boleh bapak pancut di dalam tak…” Tanya Pak Daud sambil melajukan gerakkan tujahan batangnya ke dalam cipap Khatijah.

    “Pancut dalam bapakkkk…. Tijah belum sampai masa subur lagiiiii….” Khatijah mengizinkan Pak Daud memancutkan air maninya di dalam cipapnya kerana Khatijah ingin sekali merasakan pancutan hangat air mani bapa mertuanya menembak dinding cipapnya.

    Maka terpancutlah air mani Pak Daud di dalam cipapnya, Khatijah merasa air mani Pak Daud sangat hangat dan Khatijah juga merasakan sungguh banyak sekali air mani yang dipancut oleh bapa mertuanya. Pak Daud mengeluh panjang dan lemas tak berdaya menindih tubuh Khatijah, setelah itu Pak Daud tertidur di sebelah Khatijah dalam keadaan tidak berdaya. Khatijah bangun lalu pergi ke bilik air untuk mencuci cipapnya dan terus mandi, setelah selesai mandi Khatijah ke biliknya untuk memakai baju yang lain. Tiba-tiba bapa mertuanya masuk kedalam biliknya sambil membawa pakaian yang tertinggal di dalam bilik bapa mertuanya.

    “Tijah… bapak mahu sekali lagi…” Minta Pak Daud yang hanya memakai kain tuala lalu membuka tualanya memperlihatkan batangnya yang sudah berdiri keras.

    “Tak puas lagi ke… teruk Tijah di kerjakan bapak…” Jawab Tijah yang sedang menyikat rambutnya sambil tersenyum.

    “Cipap Tijah sedap sanggat… tak puas…” Kata Pak Daud sambil menarik tubuh Khatijah lalu merebahkan di atas katilnya.

    Khatijah dikerjakan sepuasnya oleh Pak Daud, kali ini Pak Daud dapat bertahan lebih lama. Khatijah puas sampai ke kemuncak klimaksnya sesebanyak tiga kali dan tubuhnya terasa sangat letih. Setelah kejadian hari itu Khatijah dan Pak Daud selalu melakukannya, selama seminggu Pak Daud berada di rumah Khatijah dan setiap hari Pak Daud menyetubuhi Khatijah. Hari terakhir berada di rumah Khatijah, Pak Daud menyetubuhi Khatijah sebanyak tiga kali sehingga tubuh Khatijah lemah tek bermaya. Sebelum pulang, Pak Daud berjanji akan sering mengunjungi lagi untuk melihat cucu-cucunya serta menantu kesayangannya. Namun Pak Dauh tidak pulang terus ke rumahnya kerana Pak Daud merangcang untuk ke rumah Roslina pula.

    boylike-ugirl

    Sedap laa pak mentuaa dia

    ceritapanas

    Kak Noor Suka Berzina

    Petang itu aku duduk termenung di sebuah bangku di Tasik Titiwangsa. Kerja pejabatku yang bertimbun membuat aku rungsing. Boss hanya memberi masa dua hari saja bagi menyelesaikan kerja yang menjadi tanggungjawabku. Seperti biasa bulan Januari, PA yang telah setahun bertugas denganku menghantar setimbun borang Laporan Penilaian Prestasi untuk aku nilai sebagai Pegawai Penilai Pertama. Untuk memberi markah kepada kakitangan inilah yang selalu memberi masalah kepadaku.

    “En. Azman jangan lupa. Boss nak borang ni dua hari lagi.” Terngiang pesanan PAku sebelum meninggalkan bilikku.

    Sambil aku termangu-mangu tiba-tiba terlintas seorang gadis di hadapanku. Dengan tracksuit biru dia berjalan pantas di hadapanku. Aku sempat melihat wajah ayu gadis tadi dan tiba-tiba saja peristiwa 13 tahun lalu terpampang di mindaku. Paras rupa gadis itu seiras dengan wajah Kak Noor.

    Sewaktu usiaku 15 tahun aku tinggal bersama keluargaku di sebuah perkampungan terpencil. Pak Hamid yang bertugas sebagai penghulu adalah orang terbilang dan dihormati oleh semua penduduk. Pak Hamid yang kaya raya mempunyai tanah yang amat luas. Ada kebun dan ada dusun. Sungguhpun kaya Pak Hamid tidak sombong. Dialah tempat orang kampung meminta pertolongan.

    Satu hari kampung kami didatangi oleh seorang lelaki separuh baya. Aku kira umurnya lewat lima puluhan. Dia meminta pertolongan Pak Hamid agar memberi tempat berteduh kepadanya. Lelaki yang dikenali sebagai Pak Abu itu kelihatan baik orangnya. Terkenal dengan sifat penolongnya maka Pak Hamid membenarkan Pak Abu tinggal di pondok di dalam dusun buah-buahannya. Memang menjadi kebiasaan orang kampung membina pondok kecil di dusun masing-masing. Tapi pondok Pak Hamid lebih besar daripada rumah keluargaku.

    Pak Abu diamanahkan menjaga kebun dan dusun Pak Hamid. Segala keperluan Pak Abu ditanggung Pak Hamid dan bila musim buah-buahan Pak Abu diberi saguhani secukupnya.

    Pak Abu rajin orangnya. Siang hari dia menjaga dusun Pak Hamid. Segala semak samun dibersihkannya dan pokok-pokok buah-buahan dibubuh baja. Pada malam hari Pak Abu secara sukarela menjadi siak di surau kampung kami. Orang kampung menyukai Pak Abu kerana dia ringan tulang dan rajin membantu orang kampung. Di mana ada kenduri kendara, di situ ada Pak Abu yang membantu tuan rumah mengurus majlis.

    Pak Hamid ada seorang anak perempuan yang biasa aku panggil Kak Noor. Nama sebenarnya ialah Puteri Noorhidayah Elyana. Kak Noor cantik orangnya dan berumur 18 tahun. Selepas habis SPM Kak Noor tak bekerja. Dia tinggal dikampung membantu keluarganya. Aku yang berumur 15 tahun waktu itu jatuh cinta kepada Kak Noor yang cantik. Biasalah cinta sebelah pihak, cinta monyet. Aku sentiasa memerhati gerak geri Kak Noor. Aku cemburu dan sakit hati bila Kak Noor berbual dengan lelaki lain.

    Tiap kesempatan aku akan ke rumah Kak Noor. Pura-pura berkawan dengan adik Kak Noor yang sebaya denganku padahal aku ingin berdekatan dengan Kak Noor. Pernah aku mencuri seluar dalam Kak Noor yang dijemur diampaian dan aku akan melancap sambil memegang seluar dalam Kak Noor dan membayangkan wajah cantik Kak Noor.

    Pada hari-hari tertentu aku melihat Kak Noor membawa makanan dan lauk ke rumah Pak Abu. Kadang-kadang aku menemani Kak Noor ke rumah Pak Abu yang agak jauh di tengah dusun. Pak Hamid dan isterinya menyukai Pak Abu yang baik dan rajin kerana itu bila mereka memasak maka selalulah di hantar ke pondok Pak Abu yang tinggal bersendirian itu. Biasanya Kak Noor memberi langsung kepada Pak Abu atau ditinggalkan di hadapan pondok kalau Pak Abu tiada di pondok.

    Petang itu aku sedang memancing di anak sungai tak jauh dari pondok Pak Abu. Dari jauh aku melihat kelibat Kak Noor sedang menjinjing mangkuk tingkat menuju ke rumah Pak Abu. Bila sampai di pondok Kak Noor memanggil Pak Abu. Dari jauh aku melihat Pak Abu yang hanya memakai kain pelikat tanpa baju membuka pintu. Kak Noor menapak anak tangga dan naik ke atas pondok. Pintu pondok tiba-tiba tertutup. Aku hanya memerhati dan selepas beberapa minit Kak Noor tidak juga keluar. Biasanya Kak Noor tak pernah masuk ke dalam pondok.

    Aku jadi penasaran. Perlahan-lahan aku bergerak mendekati pondok Pak Abu. Aku ingin melihat apa yang berlaku dalam pondok. Dengan langkah berhati-hati aku mendekati pondok berdinding papan itu dan mencari lubang yang boleh aku intip. Kebetulan ada bahagian papan yang telah reput dan terbentuk lubang kecil.

    Aku merapatkan mataku ke lubang dinding. Tersirap darahku bila melihat Pak Abu sedang merangkul tubuh genit Kak Noor di dalam pondok. Kak Noor pula membalas pelukan itu sambil Pak Abu meramas-ramas punggung Kak Noor yang selama ini menjadi idamanku. Mereka lalu berkucupan penuh nafsu, lidah bertemu lidah berkulum-kuluman. Selepas puas melumat bibir Kak Noor, bibir Pak Abu berlabuh pula di pipi dan leher gadis pujaanku.

    Dua makhluk berlainan jenis itu berpelukan erat. Lelaki separuh baya berkulit hitam tapi masih kekar sementara gadis sunti berkulit putih bersih dan cantik. Kak Noor mengeliat kegelian bila dilayan penuh pengalaman oleh Pak Abu. Kak Noor kelihatan membalas tindakan Pak Abu. Tangannya mula meraba kain pelikat yang dipakai Pak Abu. Diraba-raba paha Pak Abu mencari tongkat sakti Pak Abu.

    Kak Noor membuka gulungan kain pelikat yang membelit pinggang Pak Abu. Bila terurai Kak Noor melondehkan kain yang dipakai Pak Abu dan pantas memegang batang pelir Pak Abu. Terpaku aku melihat batang pelir Pak Abu sungguh besar dan panjang. Kepalanya bulat dan batangnya berurat-urat. Batang pelir Pak Abu sungguh hitam seperti batang keropok lekor. Pak Abu membiarkan Kak Noor mengocok-ngocok batang pelirnya.

    Pak Abu kemudian menyelak t-shirt Kak Noor lalu meramas-ramas dan mengusap tetek Kak Noor. Tetek Kak Noor yang putih bersih itu tidaklah besar sangat tapi bentuknya amat tegang. Di puncak gunung kembar itu terdapat puting sebesar kelingking warna merah muda. Pak Abu kelihatan geram dengan gunung kembar Kak Noor lalu diuli dan dipicit-picit lembut dan penuh mesra. Tangan kasarnya melekat erat di payudara gadis pujaanku.

    Tidak puas dengan itu, Pak Abu terus menjilat dan menghisap puting tetek Kak Noor silih berganti. Kak Noor mendesis kecil lalu memaut rapat kepala Pak Abu ke dadanya. Gayanya seolah-olah menyuruh Pak Abu menelan keseluruhan teteknya. Genggaman tangan Kak Noor pada batang pelir Pak Abu semakin erat dan Kak Noor semakin melajukan tangannya melancap batang pelir Pak Abu.

    Selepas beberapa ketika, Pak Abu berhenti menghisap tetek Kak Noor dan kembali mengucup bibir kekasihku itu. Kak Noor menjadi semakin tidak keruan. Dia melepaskan tangannya dari batang pelir dan memeluk Pak Abu dengan eratnya. Agak lama juga mereka berkucupan sambil berdiri. Pak Abu melepaskan kucupan dan dengan cekapnya menarik kain yang dipakai Kak Noor. Terburai kain batik Kak Noor dan tubuh indah Kak Noor yang menjadi idamanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Sungguh indah tubuh Kak Noor yang putih melepak dan bayangan hitam terlihat di celah pahanya. Bulu-bulu hitam yang jarang-jarang menghiasi taman rahsianya yang menjadi igauan aku selama ini.

    Bahagian inilah yang selalu aku bayangkan bila aku melancap. Aku membayangkan mencium tundun indah Kak Noor dan kelentit merahnya aku gigit mesra. Aroma burit Kak Noor aku sedut sepuas-puasnya. Lurah Kak Noor yang merekah merah aku jilat dan lubang sempitnya yang basah aku benamkan batang pelirku yang teramat keras. Semakin aku bayangkan Kak Noor makin laju pergerakan tanganku dan beberapa ketika kemudian terpancutlah maniku. Aku terduduk kepuasan.

    Pak Abu kembali merangkul Kak Noor. Kali ini dipeluk dari belakang. Pak Abu merapatkan tubuhnya dan menggesel-geselkan batang pelirnya pada belahan punggung Kak Noor yang tak berbungkus. Pak Abu mengeselkan batangnya turun naik sambil menjilat dan mengucup tengkuk dan telinga Kak Noor. Kak Noor mengeliat kenikmatan. Punggungnya yang sedia tonggek itu semakin menonggek kebelakang menekan batang pelir Pak Abu lebih rapat sambil membiarkan tangan Pak Abu melingkari tubuh dan meramas-ramas teteknya.

    Tangan Pak Abu kemudian turun ke pinggul Kak Noor. Pak Abu meramas-ramas sambil menariknya kebelakang membuatkan punggung Kak Noor semakin rapat menekan batang pelirnya. Pak Abu pula yang semakin tidak keruan dengan reaksi punggung Kak Noor itu. Daging punggung kenyal yang dua ketul itu menimbulkan rasa geram kepada Pak Abu. Pak Abu terus melutut dan merapatkan mukanya pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu terus menjulurkan lidahnya bermain-main di celah kelangkang Kak Noor. Layanan Pak Abu tersebut membuat Kak Noor seperti terbang di kayangan. Matanya terpejam dan kepalanya terdongak ke atas.

    Semakin lama Pak Abu menjilat kelangkang Kak Noor semakin membuatkan Kak Noor bertambah tidak keruan. Kedua-dua tangannya mencapai kepala Pak Abu dan terus menariknya supaya makin rapat sambil tubuhnya dilentikkan. Perlakuan Kak Noor itu menambahkan ghairah Pak Abu. Dia lalu bangun dan menghunuskan batang pelirnya kecelah lurah pada belahan punggung Kak Noor. Pak Abu menggeselkan kepala pelirnya berulang-ulang. Aksi Pak Abu pada celahan pantat Kak Noor membuatkan gadis yang menjadi pujaanku itu semakin kuat mengerang.

    Pak Abu memegang batang pelirnya dan kepala bulat diarah ke lurah Kak Noor mencari lubang yang berdenyut-denyut. Dengan terampil Pak Abu menyumbatkan batang pelirnya ke dalam lubang pantat Kak Noor. Batang pelir Pak Abu yang hitam berkilat itu semakin dalam menjunam ditelan belahan pantat Kak Noor. Kak Noor berterusan mendesah kenikmatan. Tanpa membuang masa lagi Pak Abu mulai menghayun batang pelirnya keluar masuk sambil Kak Noor yang masih berdiri itu semakin melentikkan tubuhnya memudahkan batang pelir Pak Abu keluar masuk dari belakang.

    Tiba-tiba tubuh Kak Noor mengejang dan menggigil. Kak Noor menarik tangan Pak Abu supaya memeluknya dari belakang. Pak Abu memberhentikan hayunan tetapi menekan rapat batang pelirnya supaya masuk lebih dalam sambil memeluk Kak Noor. Pak Abu sengaja menyeksa Kak Noor dengan merendam batang kerasnya berlama-lama. Suara rengekan dan erangan Kak Noor makin kuat.

    Beberapa ketika kemudian Pak Abu merangkul tubuh genit Kak Noor lalu membaringkan terlentang ke atas lantai beralas tikar mengkuang. Jaraknya hanya beberapa kaki saja dari tempatku mengintip. Bila Kak Noor membukakan pahanya aku tercium bau buritnya yang merah itu. Bau tersebut membuat batang pelirku yang telah keras sejak tadi menjadi lebih keras. Kalau boleh aku ingin menerkam dan menghidu lurah Kak Noor yang merekah basah. Aku dapat melihat dengan jelas gayanya yang sangat mengghairahkan itu.

    Sambil melutut Pak Abu celapak ke celah kelangkang Kak Noor yang sudah terkangkang luas. Jelas di hadapanku batang pelir Pak Abu terhangguk-hangguk menunggu untuk menyelam dalam lurah sempit gadis sunti. Kemudian Pak Abu memasukan kembali batang pelirnya yang masih berlendiran kedalam lubang pantat Kak Noor yang sedia basah lalu terus menghayun keluar masuk.

    Agak lama juga Pak Abu menghenjut lubang pantat Kak Noor yang terus mengerang menahan asakan berahi Pak Abu itu. Henjutan Pak Abu semakin laju dan diselang selikan dengan hentakan padu. Akhirnya sekali lagi tubuh Kak Noor menggigil dan mengejang. Dipeluknya tubuh Pak Abu rapat-rapat. Pak Abu mencium dan menjilat leher serta cuping telinga Kak Noor berkali-kali membuatkan Kak Noor bertambah kuat memeluk Pak Abu disertakan suara erangan yang kuat dan tidak terkawal. Agak lama juga tubuh Kak Noor mengejang hinggalah keadaan agak reda sedikit, barulah dia melonggarkan pelukannya.

    Pak Abu belum mengalah. Batang pelirnya didayung makin laju keluar masuk lubang burit gadis remaja yang sedang berkembang. Lelaki tua tersebut amat berbangga dapat menikmati anak gadis tok penghulu yang muda belia. Kak Noor pula seronok dilayan Pak Abu yang banyak pengalaman. Beberapa ketika kemudian terlihat badan Pak Abu menggigil dan dihentak kuat lubang burit Kak Noor. Kak Noor menjerit dan matanya terbeliak. Benih-benih Pak Abu terpancut menyirami rahim Kak Noor yang tengah subur.

    Pak Abu terkulai lemas di sebelah Kak Noor yang juga terkulai layu. Dua tubuh hitam putih itu terbaring dengan mata terpejam menikmati kelazatan berhubungan kelamin.

    Selepas peristiwa itu aku sentiasa mencari peluang mengintip pasangan kekasih itu memadu asmara. Bila aku melihat Kak Noor membawa bekalan makanan ke pondok maka secara diam-diam aku mengekori Kak Noor. Dan peristiwa semalam berulang kembali. Aku hanya memerhati dan melancap batang pelirku hingga air maniku terpancut. Pak Abu dan Kak Noor menikmati bersama sementara aku menikmatinya bersendirian.

    Tiga bulan kemudian kampung kami gempar. Sudah dua hari Pak Abu tak datang ke surau. Beberapa penduduk berkunjung ke pondok Pak Abu dan dapati pondok tersebut kosong. Dua minggu selepas itu Pak Hamid telah mengadakan kenduri kahwin Kak Noor dengan seorang pemuda di kampung kami. Dari cakap-cakap orang pemuda tersebut telah mendapat habuan tujuh ribu ringgit kerana sudi mengahwini Kak Noor. Bisik-bisik orang mengatakan pemuda tersebut dibayar untuk menjadi pak sanggup. Enam bulan kemudian Pak Hamid mendapat seorang cucu lelaki dan wajah bayi tersebut mirip wajah Pak Abu. *********************************************** Sudah dua tahun Kak Noor dikahwinkan oleh Pak Hamid dengan seorang pemuda di kampung kami. Kak Noor dari awal memang tidak menyukai pemuda ini tapi dia terpaksa menurut arahan Pak Hamid bagi menutup malu. Sekarang anak lelakinya itu sudah pun berusia setahun lebih dan sudah pandai berjalan.

    Kak Noor sebenarnya tidak pernah disentuh oleh suaminya sejak malam pertama. Tidak tahu dimana silapnya. Masing-masing tidak mempunyai nafsu sungguhpun mereka tidur sekatil. Sebagai wanita muda berusia 20 tahun nafsu Kak Noor kekal membara tetapi bila bersama suaminya dia tidak pernah meminta agar nafsunya dipuasi.

    Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari itu Pak Lazim datang lagi. Dengan lori tiga tan lelaki berusia 45 tahun itu datang seorang diri. Dan seperti dijanjikan Kak Noor sudah berada di pondok kecil dalam dusun itu menanti Pak Lazim. Di tepi pondok berpuluh-puluh biji buah durian dilonggokkan di atas tanah.

    Pak Lazim menghentikan lorinya di tepi pondok durian. Dengan pantas dia mengangkat buah-buah tersebut ke dalam lorinya. Oleh kerana hari itu cuacanya panas maka Pak Lazim membuka baju yang dipakainya. Kak Noor yang duduk di muka pintu pondok memerhatikan sahaja kerja-kerja Pak Lazim.

    Akhirnya semua buah durian telah berpindah ke perut lori. Berpeluh-peluh tubuh Pak Lazim selepas bertungkus-lumus mengangkat buah-buah berduri tersebut. Kak Noor memerhatikan saja tubuh Pak Lazim yang kekar berotot itu dibasahi peluh. Tubuh hitam yang basah itu berkilat-kilat bila tekena cahaya matahari.

    Melihat tubuh kekar berotot-otot itu perasaan Kak Noor terhibau kembali peristiwa dua tahun lalu. Tubuh hitam seperti itulah yang memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Pak Lazim memerhati tingkah Kak Noor di pintu pondok. Pak Lazim yang berdiri di tanah berhampiran Kak Noor amat arif dengan perlakuan Kak Noor itu. Sebagai lelaki yang berpengalaman Pak Lazim faham tingkah laku wanita muda beranak satu itu. Ini peluang aku, fikir Pak Lazim. Kalau kena gayanya perempuan muda yang cantik ini akan jatuh ke tangannya. Pak Lazim tersenyum.

    “Noor, Noor mengantuk ke?” Pak Lazim pura-pura bertanya.

    “Aaapa Pak Lazim?” Kak Noor terkapa-kapa seperti baru bangun tidur.

    “Pak Lazim tanya, Noor mengantuk ke?”

    “Tak… Pak Lazim,” jawab Kak Noor tersipu-sipu. “Kalau Pak Lazim penat naiklah dulu ke pondok ni.”

    “Memang penat, banyak durian hari ni.”

    Kak Noor masuk ke dalam pondok dan diikuti oleh Pak Lazim. Pak Lazim pura-pura terjatuh dan badannya menghempap Kak Noor yang masih berdiri. Kedua makhluk tersebut terbaring ke lantai pondok. Pak Lazim pantas mengambil kesempatan memeluk dan mencium pipi Kak Noor.

    “Maaf Noor, Pak Lazim tersandung tadi.”

    “Tak apa, pondok ni memang gelap.”

    Kak Noor rasa seronok bila dipeluk oleh Pak Lazim. Sudah dua tahun dia tidak dipeluk oleh seorang lelaki. Ghairahnya mula mendidih. Malah dia relah kalau Pak Lazim memeluknya lebih lama. Bau keringat di badan Pak Lazim membangkitkan nafsunya.

    “Noor tak marah ke kalau Pak Lazim mencium Noor.”

    “Gatallah Pak Lazim.” Kak Noor menjawab sambil tersipu malu.

    Bagaikan mendapat lampu hijau Pak Lazim yang duduk berlunjur bersandar ke dinding pondok menarik Kak Noor dan merebahkan Kak Noor berbantalkan pahanya. Tangan Pak Lazim mula merayap-rayap ke dalam baju T yang dipakai Kak Noor. Tapak tangan berkulit kasar itu meramas-ramas tetek yang agak bulat dan berisi. Kak Noor hanya memejamkan matanya sambil menikmati tindakan Pak Lazim itu.

    Tangan Pak Lazim mula merayap ke dalam baju T Kak Noor. Seperti selalu Kak Noor tidak memakai baju dalam. Rimas katanya. Pak Lazim tersenyum riang. Kerja tangannya menjadi mudah. Tompokan daging kenyal itu diurut-urut dan dipicit-picit. Kak Noor terpejam penuh nikmat. Selepas beberapa minit baju T telah ditanggalkan. Kak Noor membantu memudahkan kerja Pak Lazim. Tubuh indah putih gebu itu terdedah.

    Pak Lazim tersenyum riang. Kini tangannya mengosok-gosok perut dan terus merayap ke celah kelengkang Kak Noor yang masih tertutup kain batik. Kain batik itupun kemudiannya terburai. Bukit kecil berbulu hitam jarang-jarang menjadi habuan mata tua Pak Lazim. Kini jari-jarinya bermain di lurah lembah Kak Noor membuatkan Kak Noor makin terangsang. Suhu ransangan makin meningkat bila tindakan di lurah madu berlaku serentak dengan ramasan-ramasan lembut di bukut kembar. Kak Noor mengeliat kesenangan.

    Pak Lazim berindak penuh pengalaman. Kini Kak Noor sudah hampir memenuhi hajat Pak Lazim kerana gelodak nafsunya bagaikan empangan yang akan pecah kerana tak dapat menahan limpahan aliran air yang deras. Begitulah rangsangan yang sedang Kak Noor hadapi dek permainan Pak Lazim yang begitu berdiplomasi. Kak Noor dibaringkan dengan cermat dan pipinya dicium mesra penuh nafsu. Pak Lazim mengunakan segala pengalaman yang ada dengan sebaik mungkin, kerana dia mahu Kak Noor benar-benar terangsang dan merelakan. Pak Lazim menepuk-nepuk penuh mesra sejalur lurah yang indah yang menjadi kegemaran pengembara seks.

    Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Pak Lazim akan menyeksa nafsu Kak Noor biar Kak Noor merayu-rayu padanya untuk tindakan penamat.

    “Pak Lazim, sedap. Lagi Pak Lazim.”

    Kak Noor menendang-nendang angin. Badannya bergetar bila Pak Lazim makin gencar meneroka lurah merkah dan daging kecil di sudut alur. Kelentit Kak Noor Pak Lazim sedut macam menyedut siput gulai lemak.

    Tangan Kak Noor menerawang. Badan dan paha Pak Lazim di raba-raba. Pak Lazim faham reaksi Kak Noor. Seluar panjang yang melekat di tubunya dilondeh. Batang hitam berurat bagaikan keropok lekor itu tegak bagai tiang bendera. Kak Noor dengan pantas menangkap batang besar dan dilurut-lurutnya. Ditarik rapat ke arahnya dan Pak Lazim menurut saja.

    Pak Lazim bergerak rapat ke badan Kak Noor. Pantas Kak Noor merentap keropok lekor itu dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Beberapa minit kemudian Pak Lazim dapat merasakan cairan mazinya mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    “Cepat Pak Lazim, saya tak tahan,” Kak Noor merengek meminta-minta. Pak Lazim tersenyum. Akan kulanyak kau sehabis-habisnya, fikir Pak Lazim. Sudah lama Pak Lazim tidak mengadakan hubungan seks sejak isterinya menopause.

    Pak Lazim memeluk tubuh comel Kak Noor. Sebagai salam permulaan Pak Lazim mengucup kedua bibir Kak Noor yang comel. Mereka bertukar kuluman dan hisapan lidah. Kepala bulat Pak Lazim mula menujah-nujah kearah alur lembah Kak Noor secara lembut dan perlahan. Kak Noor makin meluaskan kelangkangnya.

    Pak Lazim sengaja berlama-lama di lurah basah. Pak Lazim mahu Kak Noor sendiri yang meminta agar permainan yang penuh nikmat diteruskan. Selepas menunggu lama akhirnya Kak Noor mengalah dengan merengek-rengek meminta Pak Lazim membajak lurahnya yang sudah lama banjir. Terkemut-kemut muara nikmat menunggu kepala bulat menyelaminya. Mata kuyu Kak Noor terpejam. Mulutnya terbuka sedikit. Nafasnya terengah-engah. Jantungnya berdegup kencang. Nafsunya minta dipuasi.

    “Boleh Pak Lazim teruskan?” bisik lelaki tua yang penuh pengalaman itu.

    “Masuklah Pak Lazim, saya dah tak tahan,” Kak Noor bersuara dengan nada benar-benar mengharap.

    “Terima kasih Noor. Pak Lazim akam memberi kepuasan.”

    Pak Lazim membetulkan kepala torpedonya. Ditekan kepala bulat itu sedikit demi sedikit. Kepala bulat mula tenggelam.

    “Pelan-pelan Pak Lazim. Butuh Pak Lazim besar.” Kak Noor berbisik sambil merangkul badan Pak Lazim.

    Pak Lazim berhenti seketika. Kepala torpedo masih di pintu gua. Ditekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Pak Lazim senyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir.

    Kak Noor menjerit nikmat. Badannya menggigil dan tindakannya mengendur. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor telah selesai pertarungannya. Pak Lazim meneruskan henjutannya walaupun Kak Noor telah menyerah. Pak Lazim tahu bahawa orang perempuan akan bangkit semula nafsunya bila terus diusik. Pak Lazim masih meneruskan pertarungan sudah hampir 30 minit. Berkali-kali Kak Noor menikmati kepuasan. Melihatkan Kak Noor sudah keletihan tidak bermaya, Pak Lazim melajukan tujahannya dan akhirnya Pak Lazim melepaskan satu ledakan padu dan menembakkan peluru airnya ke pangkal rahim Kak Noor. Berdas-das dilepaskan peluru nikmatnya. Badan Kak Noor dirangkul kemas. Kak Noor terkapar kepuasan.

    Kegersangan selama dua tahun telah diairi. Kak Noor puas bagaikan pengembara haus di padang pasir mendapat air minuman. Kak Noor merayu supaya Pak Lazim bertarung satu pusingan lagi sebelum pulang. Pak Lazim dengan rela hati memenuhi kehendak Kak Noor. Kedua makhluk berlainan jantina ini puas sepuasnya.

    Masih ada hari esok, bisik Pak Lazim di telinga Kak Noor. Kak Noor tersenyum manis menunggu matahari naik di ufuk timur esok hari…. **************************************************** Sudah seperti tanggungjawabnya mengurus dusun berhampiran rumah mereka, Kak Noor hampir setiap hari meninjau dusun yang sedang berbuah lebat. Durian, cempedak dan beberapa tanaman lain tumbuh subur. Durian yang berbuah lebat telah gugur buahnya. Seperti biasa peraih dari bandar akan datang memungut buah-buah durian untuk dibawa ke bandar sebagai juadah penghuni kota.

    Hari masih pagi, pukul sepuluh pagi. Kak Noor telah mengumpulkan durian yang luruh malam tadi. Durian tersebut dilonggok di tepi pondok. Kak Noor menunggu kedatangan Pak Lazim. Dia terkenang peristiwa minggu lalu, peristiwa yang membuat jiwanya benar-benar puas. Dan jasmaninya juga puas dilayan dengan baik oleh Pak Lazim. Bila membayangkan itu tiba-tiba saja ada cairan hangat mengalir keluar dari rongga kemaluan Kak Noor.

    Bila terkenang Pak Lazim, Kak Noor terbayang peristiwa dua tahun lalu ketika dia pertama kali mengenali nikmatnya seks. Tubuh kekar hitam berotot kepunyaan Pak Abu telah memberi kenikmatan kepadanya dulu. Terbayang Pak Abu membelai tubuhnya. Terkenang kembali batang zakar Pak Abu yang berurat-urat dengan selesa keluar masuk lubang buritnya. Pada mulanya terasa sakit tapi bertukar sedap kemudiannya. Kak Noor terjerit nikmat bila Pak Abu memancutkan benih-benih ke dalam rahimnya. Kak Noor terkapar lesu kepuasan selepas penat bertarung.

    Kak Noor tersenyum dan terasa cairan panas membasahi lurah nikmatnya. Kak Noor meraba-raba buah dadanya yang membusung dan tangan yang satu lagi meraba-raba celah kelangkangnya. Matanya terpejam bila membayangkan peristiwa dua tahun lalu.

    Adegan demi adegan terlintas di layar ingatan Kak Noor. Seperti terasa-rasa bila Pak Lazim memainkan jari-jarinya di tebing lurah yang ditumbuhi rambut-rambut halus. Kak Noor kegelian dengan meluaskan kangkangnya. Puas dengan jari-jarinya, Pak Lazim merebahkan diri dan dengan terampil mengunakan lidah kesatnya untuk meneroka lurah Kak Noor yang kini sudah mulai becak. Pak Lazim senyum dengan respons yang diberikan oleh Kak Noor. Cairan lendir yang licin dan masin itu dijilat dan ditelan penuh nafsu. Nafsu Kak Noor rasa terseksa dilayan seperti itu oleh Pak Lazim.

    Kak Noor masih ingat bila dia hilang sabar ketika merentap keropok lekor kepunyaan Pak Lazim dan kepala bulat hitam mengkilat dijilat dan dikulum. Masin di lidah Kak Noor. Peluh Pak Lazim yang mengalir ke batang berurat itu di telan bernafsu. Kak Noor dapat merasai cairan mazi Pak Lazim mula merembes keluar dari hujung kotenya.

    Kak Noor mengelus tundunnya. Terasa basah di celah kangkangnya. Jelas terbayang bila Pak Lazim menekan lembut kepala berbentuk cendawan itu. Kak Noor bersuara manja semasa kepala pelir Pak Lazim yang kembang berkilat menyelam lebih dalam. Kak Noor mengetap bibir semasa Pak Lazim sedang membenamkan keropok lekornya sedikit demi sedikit. Kak Noor dapat melihat Pak Lazim tersenyum puas setelah tongkat saktinya berjaya masuk makin dalam. Badan Kak Noor bergegar kuat. Pahanya terketar-ketar. Kemutan demi kemutan makin pantas.

    Kak Noor merasai kenikmatan tak terhingga. Dua tahun dulu perasaan inilah yang dinikmatinya. Kak Noor membuka mata sambil melemparkan satu senyuman manja kepada Pak Lazim. Pak Lazim menyambut senyuman Kak Noor dengan mengucup kedua-dua bibir sebelum menyonyot tetek Kak Noor yang berisi. Bibir lebam itu berlegar-legar di pangkal tetek. Kak Noor sudah hilang pertimbangan dengan melajukan pergerakan punggungnya. Diayak kiri kanan. Pak Lazim faham dan melajukan tujahannya agar Kak Noor mencapai kepuasan dengan sempurna. Pak Lazim dapat rasakan muara Kak Noor makin bertambah banjir. Akhirnya badan Kak Noor mengejang dan cairan kepuasan terpancut dari rongga buritnya.

    Kak Noor seperti tak sabar menunggu kedatangan Pak Lazim. Kak Noor tersenyum bila dia mendengar bunyi lori dan jelas terlihat lori berkepala merah itu bergerak menghampiri pondoknya. Lori kepala merah berhenti betul-betul di sisi pondok Kak Noor. Kak Noor tersenyum saja melihat lori tersebut tapi dia tiba-tiba terkaku dan kecewa bila yang turun dari lori tersebut bukan Pak Lazim tetapi seorang lelaki india. Angan-angan Kak Noor musnah. Lain yang diharap lain pula yang tiba.

    “Noor, Pak Lazim tak dapat datang. Dia suruh saya ganti,” lelaki india itu bersuara agak fasih.

    Kak Noor melihat lelaki india tersebut. Dari mana dia tahu nama aku, fikir Kak Noor. Mungkin Pak Lazim memberitahunya. Direnung dan diamati lelaki di hadapannya itu. Perawakannya agak kurus tinggi dan masih muda, mungkin dalam lingkungan usia 25 tahun. Biasalah seperti orang india kebanyakan, kulitnya agak gelap.

    “Kenapa Pak Lazim tak datang, dia sakit ke?” tanya Kak Noor.

    “Dia tak sakit, isterinya yang sakit. Dia bawa isterinya ke hospital,” jawab lelaki india tersebut.

    Tanpa disuruh lelaki india tersebut mula memuatkan durian yang telah terkumpul masuk ke dalam lorinya. Berpeluh-peluh badanya dan bajunya basah kuyup. Bila semua durian dimasukkan ke dalam lori lelaki india tersebut yang kemudiannya dikenali sebagai Kumar tercungap-cungap keletihan.

    “Penatnya, Noor boleh minta segelas air.” Minta Kumar sambil membuka bajunya yang basah.

    “Naiklah ke pondok, nanti saya ambil air,” jawab Noor sambil memandang badan Kumar yang dipenuhi bulu.

    Kumar naik ke pondok dan mengibas-ngibas badannya yang berpeluh. Kak Noor menyerah gelas air kepada Kumar dan sekali teguk seluruh isi gelas mengalir melalui kerongkongnya. Kak Noor memerhati saja dan dia tercium bau peluh Kumar sungguh keras. Bau peluh lelaki india tersebut merangsang ghairah Kak Noor.

    “Kumar, kamu dah kahwin?” tanya Kak Noor memulakan bicara.

    “Sudah, baru saja mendapat anak pertama. Sekarang isteri saya dalam pantang.”

    “Jadi kamupun sedang pantang lah?”

    “Mana ada orang lelaki pantang.”

    “Maksud saya kamu sekarang tengah puasalah.”

    “Puasa? Mana ada orang india puasa.” Jawab Kumar tulus.

    “Maksud saya puasa tak sentuh isteri.”

    “Kalau yang itu sudah tiga bulan puasa.”

    “Kamu tak mahu buka puasa?” tanya Kak Noor menggoda.

    “Dengan awak ke?” tanya Kumar menduga.

    “Yalah, siapa lagi.”

    Kumar merenung Kak Noor. Perempuan melyu ini masih muda dan cantik orangnya. Berkulit putih halus dan berbibir merah basah. Ini satu tawaran yang amat bagus, fikir Kumar. Sudah lama dia teringin merasai perempuan melayu. Sekarang di tengah dusun durian ini tak terduga datangnya. Pucuk dicita ulam mendatang, fikir Kumar lagi. Tak salah rasanya menerima tawaran ini.

    “Boleh saja, apa salahnya. Sudah lama saya tak bersama isteri.”

    Kak Noor membayangkan tentu lelaki ini akan bertindak ganas kerana lama tak bersama perempuan. Tindakan kasar dan ganas seorang lelaki amat digemari Kak Noor. Dijeling dan tersenyum kepad Kumar seperti memberi lampu hijau. Kumar mendekati Kak Noor dan badan perempuan cantik itu dirangkulnya. Kumar kemudian menjilat leher Kak Noor sambil tangannya mengusap punggung padat isteri muda yang tak pernah disentuh oleh suaminya. Kak Noor berasa geli-geli bila Kumar meramas lembut buah dadanya. Kemudian Kak Noor rasa tangan Kumar mengusap-ngusap cipap Kak Noor. Kak Noor rasa stim kata orang-orang muda. Cipap Kak Noor terasa basah. Lepas tu Kumar menyingkap kain batik Kak Noor sampai paras dada. Sebahagian aurat Kak Noor mula terdedah.

    Kumar memegang lembut kedua paha Kak Noor. Kumar kemudian menguak kedua paha tersebut hingga Kak Noor terkangkang. Kumar kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang Kak Noor. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Noor. Geli-geli bertambah liar. Kak Noor kangkang makin luas kerana keenakan dan Kumar nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Noor…Aduhhh syoknya. Kak Noor tak pernah rasa begitu enak. Kumar jilat cipap Kak Noor. Burit merah dengan bibir tebal itu membakar keinginan Kumar. Nafsunya bertambah hangat.

    Lepas tu Kumar bangun, Kak Noor rasa macam tak sudah. Kumar membuka seluar yang melekat di badannya. Tersembullah senjata Kumar. Besar betul dan panjang pula. Hitam legam macam kepunyaan Pak Abu dan Pak Lazim juga. Kak Noor rasa kepunyaan Kumar lebih panjang dari Pak Abu maupun Pak Lazim. Tapi yang sungguh jelas perbezaannya ialah butuh Kumar ada kulup. Lelaki india ini tak sunat rupanya, fikir Kak Noor. Tiba-tiba saja Kak Noor terasa ingin mencuba senjata yang tak bersunat pula.

    Kak Noor melihat senjata Kumar telah tegang terpacak dan kembang macam ular tedung. Kumar menyuakan senjatanya pada Kak Noor. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk keluar dari kulit kulup. Kak Noor pegang dan ramas-ramas batang hitam tersebut. Terasa berdenyut-denyut dalam gemgamannya. Dilurut-lurut dan dilancap-lancap batang kulup tersebut sehingga kepala hitam yang berkilat keluar masuk sarung kulupnya. Kak Noor bermain-main dengan kulit kulup dan menggulung-gulungnya macam memggulung ketayap di bulan puasa. Ketayap bulan puasa warna hijau muda kerana pewarna air daun pandan tapi yang ini ketayap hitam. Kak Noor tersenyum dengan tindakannya tersebut.

    Kumar pula seperti tak sabar ingin merasai kehangatan bibir dan mulut wanita muda tersebut. Dia lantas memegang kepala Kak Noor lalu menyuakan senjatanya ke dalam mulut Kak Noor. Kak Noor menjilat dan mengulum batang hitam kenyal tersebut. Kumar dapat merasai mulut Kak Noor sungguh suam. Kepala pelirnya yang terloceh itu terasa hangat. Kumar geli dan enak. Terasa sungguh nikmat bila wanita melayu bermulut comel sedang membelai batang hitamnya. Dari dulu lagi Kumar berangan-angan ingin merasai perempuan melayu. Dia sungguh bahagia bila angan-angannya menjadi kenyataan.

    Kumar tak mampu bertahan lebih lama. Kepala pelirnya yang sensitif itu teramat geli dan jika berlama-lama maninya pasti terpancut dalam mulut Kak Noor. Kumar tak mahu ini berlaku kerana dia ingin merasai burit perempuan melayu. Sehingga usia 25 tahun dia hanya merasai satu burit saja iaitu burit Rajakumari, bininya. Kumar mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Noor. Kumar merebahkan Kak Noor ke atas tikar mengkuang di dalam pondok tersebut. Dia menjilat-jilat dan meramas-ramas tubuh Kak Noor. Kak Noor balas merangkul badan Kumar. Kak Noor raba belakang badan Kumar. Kak Noor seronok sebab badan Kumar berbulu dan senjatanya besar.

    Kak Noor mula membayangkan kalaulah senjata ini masuk ke cipap Kak Noor, alangkah sedapnya. Kak Noor memegang senjata Kumar dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Noor dah lenjun rasanya. Kumar masih lagi meramas-ramas, menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Noor.

    Kumar kemudian memcelapak ke celah kangkang Kak Noor. Lepas tu Kak Noor rasa ada benda menusuk cipapnya. Sikit demi sikit senjata Kumar memasuki cipap Kak Noor. Kira-kira sebahagiannya masuk, Kumar berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Noor tak sabar menunggu senjata besar panjang itu menyelam sepenuhnya ke dalam rongga buritnya. Kak Noor memegang punggung Kumar dan ditarik ke bawah. Kumar terus menusuk cipap Kak Noor perlahan-lahan sehingga santak. Kumar berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Noor. Kak Noor paut punggung Kumar kuat-kuat. Kemudian Kumar menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang. Kak Noor macam orang mabuk, mabuk cinta. Kak Noor goyang-goyangkan punggung, diayak kiri kanan.

    Lepas tu Kumar keluarkan terus senjatanya dan bangun. Terkapai-kapai Kak Noor sebab belum puas. Kak Noor merayu supaya Kumar meneruskan. Kumar membalikkan badan Kak Noor. Kak Noor dah tertiarap di atas tikar. Kemudia Kumar meniarap atas belakang Kak Noor. Terasa senjata Kumar merayap-rayap kat punggung Kak Noor. Kedua-kedua tangan Kumar merasa-ramas buah dada Kak Noor dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel puting Kak Noor. Mulut Kumar pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Noor. Kak Noor rasa sungguh enak dan macam nak pitam rasanya.

    Lepas itu Kumar memegang punngung Kak Noor sambil menarik ke atas menyebabkan Kak Noor tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Kumar yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Noor dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Noor menyondolkan punggungnya ke belakang. Lepas tu Kumar menyorong tarik senjatanya sambil dia memegang punggung Kak Noor. Di selang-seli pulak dengan Kumar meramas-ramas buah dada Kak Noor. Adoii seronok dan nikmat betul. Kak Noor tak pernah rasa sebegini seronok. Batang berkulup yang besar panjang itu keluar masuk dengan lancar. Kumar dapat merasai lubang Kak Noor sungguh ketat.

    Kumar melajukan lagi sorong tariknya. Kumar mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Noor juga kemutkan buritnya dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Noor makin seronok. Kak Noor gorangkan punggung sambil mengemut. Lepas tu Kumar berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Noor telentang. Kumar ambil satu bantal di tepi dinding dan meletakkannya di bawah punggung Kak Noor. Kak Noor tengok senjata Kumar hitam berkilat dan kembang, keras macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Noor rasa bertuah kerana dapat merasai senjata berkulup lelaki india yang besar dan panjang.

    Kumar kembali menusuk cipap Kak Noor dan tanpa berlengah lagi menyorong tarik dengan lajunya…Dia mengerang keenakan. Kak Noor juga berpaut kuat pada punggung Kumar setiap kali Kumar tarik keluar senjatanya Kak Noor tarik punggung dia ke bawah. Kak Noor lonjakkan pulak punggung Kak Noor ke atas. Kak Noor kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya. Di luar hujan mula turun mencurah-curah. Kak Noor rasa selamat kerana tak akan ada orang yang datang. Kumar sorong tarik makin laju. Kak Noor juga dah tak tahan rasanya dan dia mula mengerang dan menjerit keenakan.

    Kak Noor makin kuat mengemut dan menggoyangkan punggung. Kak Noor rasa nak meletup. Tiba-tiba Kak Noor terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Noor pautkan ke pinggang Kumar, tangan pula Kak Noor pautkan pada bahu Kumar. Kak Noor tak sedar Kak Noor tergigit dada Kumar. Kak Noor tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit Kak Noor terasa meletup. Rupanya Kumar pun kejang jugak. Dia bercakap macam merapu bunyinya.

    “Aku dah tak tahan, pancut luar atau dalam?” Suara Kumar bergetar di telinga Kak Noor.

    “Pancut dalam, saya nak hamil anak kamu,” Kak Noor menjawab penuh nafsu.

    Belum habis jawapan Kak Noor, Kumar melepaskan berdas-das peluru air dari muncung pelirnya. Dalam cipap yang terasa panas Kumar memancutkan maninya yang juga panas. Kak Noor dapat merasai pangkal rahimnya disirami benih-benih india yang sudah lama berpuasa. Kak Noor menggigil kelazatan bila benih-benih Kumar yang hangat menyembur pangkal rahimnya. Terbeliak matanya bila sperma Kumar berlumba-lumba menerpa ke dalam rahim mencari ovum untuk dibuahi. Sungguh banyak mani Kumar memenuhi rahim wanita melayu tersebut. Kak Noor harap benih hindu itu akan tumbuh subur dalam rahimnya.

    Akhirnya kedua manusia tersebut terdampar keletihan di atas tikar. Kak Noor rasa betul-betul puas. Lebih nikmat dan lebih puas bila dia bersama Pak Lazim minggu lepas. Handal sekali Kumar ni. Kak Noor berterus terang dan memuji kehandalan Kumar. Kak Noor memberitahu Kumar dia ingin mengulanginya lagi. Dia ingin merasai butuh Kumar yang berkulup itu. Kak Noor mula membandingkan kehebatan Pak Abu dan Pak Lazim. Bagi Kak Noor butuh kulup lelaki india ini memang handal. Dia membayangkan bagaimana rasanya kulup benggali, cina dan mat saleh. Malah kalau boleh Kak Noor ingin merasai kulup negro.. Kak Noor bagaikan terasa-rasa batang besar keluar masuk lubang buritnya. Batang Pak Lazim yang berurat-urat dengan kepala besar seperti menggaru-garu dinding terowong nikmatnya. Batang Kumar yang hitam legam dan tak bersunat itupun gagah membenam lubang sempitnya. Bila terkenang batang-batang besar dan panjang kepunyaan Pak Lazim dan Kumar membuat lubang burit Kak Noor terkemut-kemut. Butuh melayu bersunat dan butuh hindu berkulup sama-sama hebat bagi Kak Noor.

    Kak Noor yang sedang menunggu di pondok durian seperti tak sabar menanti ketibaan lelaki-lelaki tersebut. Kak Noor tak kisah siapa saja yang datang. Pak Lazim boleh, Kumar pun boleh. Bagi Kak Noor dia amat mengharapkan batang besar dapat meredakan gatal dan miang di lubang buritnya. Kak Noor terlonjak riang bila mendengar bunyi lori mendekati pondok duriannya. Dari bayangan di cermin hadapan lori Kak Noor percaya yang datang kali ini adalah Pak Lazim. Lelaki separuh baya yang masih gagah dan amat berpengalaman. Kak Noor masih ingat dia mengerang sakan bila dia dibuli dan diacah-acah oleh Pak Lazim.

    “Pak Lazim, naiklah dulu.”

    Kak Noor memanggil Pak Lazim yang baru saja mematikan enjin lorinya di tepi pondok Kak Noor. Di tepi pondok Pak Lazim nampak ada longgokan durian. Dia berhasrat untuk memasukkan buah-buah tersebut ke dalam lorinya terlebih dulu tapi dia menangguhkan niatnya bila dia dipanggil Kak Noor. Pak Lazim berjalan pelan dan melangkah masuk ke pondok. Tiba-tiba satu kucupan hinggap di bibir Pak Lazim. Pak Lazim terkejut tetapi membiarkannya. Kak Noor ulangi lagi mencium bibir Pak Lazim sambil memeluk erat badan Pak Lazim. Tindakan drastik Kak Noor membuatkan Pak Lazim terkapai-kapai dan terhoyong-hoyong di lantai pondok.

    Pak Lazim dapat merasakan buah dada Kak Noor menghempap dadanya. Pejal rasanya. Badan Kak Noor menindih tubuh Pak Lazim. Pak Lazim dapat rasakan nafas Kak Noor yang panas di mukanya. Tundun pantat Kak Noor mengosok-gosok batangnya yang masih lembik di dalam seluar. Segala-galanya berlaku dengan pantas. Walaupun fikiranya ingin menolak Kak Noor dari atas badan, hatinya berkata sebaliknya, malah batangnya juga seolah-olah menarik tundun pantat tembam Kak Noor untuk terus melekat di situ. Ciuman bertalu di muka Pak Lazim membuatkan Pak Lazim lemas. Serangan lidah Kak Noor ke dalam mulut Pak Lazim menbangkitkan ghairahnya.

    “Eh Noor, kenapa ni?” Pak Lazim bertanya kehairanan dengan tindakan spontan Kak Noor itu.

    “Saya perlu ini Pak Lazim,” Kak Noor menjawab sambil meraba-raba batang kemaluan Pak Lazim.

    Kak Noor mengucup dan membelai dada Pak Lazim. Pak Lazim menggelinjang kegelian bila lidah Kak Noor mencuit dan menjalar di dadanya. Pak Lazim faham bahawa Kak Noor sekarang sedang miang dan mengharap belaian seorang lelaki.

    Pak Lazim spontan mengucup jari Kak Noor. Batang Pak Lazim terangguk-angguk menyetujui tindakannya dan menahan gelora yang membakar tubuh. Pak Lazim kulum jari Kak Noor sambil Kak Noor berterusan mengulum puting kecil dan membelai dada Pak Lazim. Kak Noor tahu di situ kelemahan Pak Lazim. Pak Lazim tidak mampu lagi melawan rangsangan Kak Noor.

    Semakin lama, semakin ke bawah lidah Kak Noor turun bermain-main di pusat. Pak Lazim kegelian bercampur nikmat. Tangan Kak Noor merungkai tali pinggang dan seluar Pak Lazim dan menolak ke bawah dan mengelus lembut paha Pak Lazim. Pak Lazim memejamkan matanya. Pak Lazim biarkan. Pak Lazim tak peduli lagi. Pak Lazim dibuai kenikmatan bila tangan Kak Noor begitu mengasyikan membelai dan mengusap batangnya yang keras dan berdenyut-denyut itu. Terutamanya apabila Kak Noor menyentuh kepala cendawan yang mengembang itu.

    Baru kini Kak Noor dapat melihat dari dekat, batang 7 inci Pak Lazim yang besar, gemuk serta kepala batang macam cendawan. Kak Noor genggam dan mainkan dipipi dan dagunya. Kak Noor semakin yakin, Pak Lazim tidak akan menolak lagi. Kak Noor yakin kepala cendawan itu akan dapat menyirami kegersangan pantatnya. Kak Noor tahu dan yakin kerana tangan Pak Lazim turut menggapai dan turun ke buah dadanya.

    “Aaaahhh….Noor.” Satu keluhan panjang terbit dari mulut Pak Lazim sebaik sahaja lidah Kak Noor mencuit kepala batang Pak Lazim.

    Kak Noor dah ada pengalaman. Sejak dia pertama kali menjilat dan mengisap batang butuh berkulup kepunyaan Kumar maka dia jadi gian untuk mengulum batang lelaki. Sekarang batang coklat gelap kepunyaan Pak Lazim telah berada di hadapannya. Kak Noor jelirkan lidahnya menyentuh kepala batang Pak Lazim. Tangannya mengurut batang Pak Lazim dengan lembut. Lidah Kak Noor menjalar ke batang dan kerandut telur menambahkan lagi denyutan batang Pak Lazim yang telah keras.

    Akhirnya tangan Pak Lazim berjaya menyentuh buah dada Kak Noor. Pak Lazim selak t-shirt Kak Noor dari bawah. Pak Lazim elus buah dada kiri dengan tangan kanan sehingga putingnya membesar dan keras. Tak cukup tangan Pak Lazim membelainya. Berhadapan dengan wanita muda dan cantik di hadapannya itu membuat semangat Pak Lazim kembali muda. Benjolan daging kenyal digenggam dan diramas dengan geramnya.

    Kak Noor tak menunggu lebih lama. Kak Noor masukkan batang Pak Lazim ke dalam mulutnya sampai ke tekak. Tangan kanan Kak Noor membelai dan mengusap manja kerandut telur. Kuluman mulutnya pada batang Pak Lazim membuatkan kaki Pak Lazim semakin mengangkang. Kak Noor sedut dan kemam batang Pak Lazim kemas-kemas. Kak Noor kulum sambil lidahnya menbuat jilatan keseluruhan batang Pak Lazim.

    “Urgghhhh…Noor, sedapnya Noor,” keluh Pak Lazim sambil meramas-raman buah dada Kak Noor yang tegang dan besar itu.

    Terlalu nikmat Pak Lazim rasakan. Telah lama Pak Lazim tidak mendapat nikmat batangnya dikulum begitu hebat. Luar biasa Pak Lazim rasakan kuluman Kak Noor. Geli campur nikmat bila lidah Kak Noor menjilat kepala batangnya. Pak Lazim dapat rasakan batangnya mengembang dalam mulut Kak Noor dan semakin bertambah besar.

    Pak Lazim tak mahu menunggu lebih lama. KakNoor dirangkul dan dibaringkan di lantai atas tikar mengkuang. Tangan Pak Lazim beralih arah. Pak Lazim cuit punggung Kak Noor. Pak Lazim tak boleh biarkan Kak Noor mengganyang dirinya saja. Tangan kanan Pak Lazim menyentuh betis Kak Noor dan Kak Noor turut membantu mengengsot makin rapat dengan Pak Lazim. Kak Noor dapat rasakan tangan Pak Lazim menjalar masuk ke dalam kain batiknya. Dia tahu hala tuju tangan Pak Lazim. Kak Noor buka sedikit kangkangannya memudahkan pergerakan tangan Pak Lazim. Sememangnya dia tidak memakai seluar dalam apabila berada di rumah ataupun di pondok durian.

    Punggungnya dirapatkan ke badan Pak Lazim. Pak Lazim terkejut mendapat punggung Kak Noor sememangnya terdedah. Bukan itu, malah alur pantat temban itu juga tidak berbungkus kecuali kain batik sahaja. Usapan tangan Pak Lazim bermain-main di alur punggung. Pantat Kak Noor terkemut-kemut menahan nikmat dan semakin basah.

    Jari telunjuk Pak Lazim menyentuh bulatan muka pintu bontot Kak Noor. Lubang bontot Kak Noor mengemut bila tersentuh jari Pak Lazim. Jari Pak Lazim turun lagi menyentuh alur pantat licin bercukur yang telah basah dan terbuka. Sentuhan jari Pak Lazim di kelentit Kak Noor menyebabkan Kak Noor terpejam mata meratah batang Pak Lazim.

    “Pak Lazim… aahhh… “ keluh Kak Noor perlahan.

    Apabila jari Pak Lazim dibasahi lendir pantat Kak Noor, jari Pak Lazim naik semula dan membuat pusaran di lubang bontot Kak Noor. Pak Lazim main-mainkan jari telunjuk di situsebelum mula mencucuk masuk. Kak Noor kemut kuat. Pak Lazim ulangi lagi, Kak Noor kemut lagi. Pak Lazim buat berulangkali sehingga akhirnya jari Pak Lazim terbenam dalam lubang bontot Kak Noor yang panas. Kak Noor meneruskan kuluman di batang Pak Lazim yang keras macam besi. Panas batang Pak Lazim di dalam mulut Kak Noor. Air mazi bercampur dengan air liur Kak Noor di telannya.

    Pak Lazim merungkai ikatan kain batik Kak Noor dan menariknya keluar. Kak Noor membantu sambil mulutnya terus mengulum batang Pak Lazim. Terserlah pantat tembam basah lencun di depan muka Pak Lazim. Bau pantat yang merangsang itu menambahkan gelora nafsu Pak Lazim. Pak Lazim mengangkat punggung Kak Noor dan lidahnya mencecah alur pantat yang lencun terus ke lubang yang terkemut-kemut itu. Tersentak Kak Noor bila hujung lidah itu menjulur masuk ke dalam lubang pantatnya dan berpusing-pusing di situ. Mulut Pak Lazim pantas menbuat sedutan di lubang sambil bibirnya mengemam kelentit yang tegang itu.

    Tangan Pak Lazim meramas-ramas buah dada bengkak Kak Noor yang masih ditutup dengan t-shirt tanpa coli. Kak Noor keenakkan mengoyang-goyangkan dan menonyohkan pantatnya ke muka Pak Lazim manakala mulutnya makin pantas mengulum dan lidahnya menjilat-jilat batang Pak Lazim sehingga punggung Pak Lazim terangkat-angkat.

    Sedutan ke atas kelentit dan mainan ibujari Pak Lazim ke atas biji kelentit Kak Noor membuat Kak Noor makin tak tertahan kesedapan. Kak Noor makin lemas, nafasnya makin kencang sehingga dia menggigit manja batang keras Pak Lazim kerana kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, Noor dah tak tahan…” rayu Kak Noor.

    Pak Lazim berhenti dan masih dalam keadaan terlentang dengan batang tegaknya digenggam kemas Kak Noor. Mata Kak Noor bersinar-sinar keghairahan. Kak Noor segera mengadap Pak Lazim dan menanggalkan t-shirtnya. Terserlahlah selambak buah dada Kak Noor di depan mata Pak Lazim. Buah dada yang masih mengkal, besar dengan putingnya hitam mencuat ke atas, besar. Buah dada yang selalu menjadi perhatian lelaki termasuklah Pak Lazim sendiri. Batang Pak Lazim tambah berdenyut-denyut melihat pemandangan yang indah itu. Pantat Kak Noor yang tembam dan basah itu licin bersih menambahkan keindahan tubuh Kak Noor.

    Kak Noor dengan tidak sabar-sabar lagi mengangkang di atas badan Pak Lazim, menurunkan perlahan-lahan badannya ke bawah sambil tangan kanannya memegang batang tegak Pak Lazim mengarahkannya ke lubang pantatnya yang terbuka itu sehingga menyentuh kepala cendawan yang berkilat itu. Kepala cendawan itu di gosok-gosokkan sekeliling lubang pantatnya dan menyentuh kelentit yang tegang menyebabkan Kak Noor mendengus perlahan. Kemudian secara tiba-tiba Kak Noor menhempapkan punggungnya menyebabkan batang keras Pak Lazim menjunam ke lubang pantat Kak Noor masuk kesemuanya sampai ke pangkal.

    “Argghhh….besarnya… Unghh…panjangnya..,” Keluh Kak Noor sebaik sahaja batang Pak Lazim terendam di dalam lubang pantatnya yang hangat itu dan kepala cendawan itu menyentuh batu meriyan sehingga kepala Kak Noor terdongak ke belakang kesedapan.

    Pak Lazim turut merasakan kehangatan lubang pantat Kak Noor yang sedang mencengkam keliling batangnya. Pak Lazim diamkan diri. Mulutnya pantas mencekup dan melahap buah dada Kak Noor yang tergantung tegang itu. Lidahnya bermain-main dengan puting tegang sambil mulutnya terus menyonyot buah dada seolah-olah seperti kanak-kanak kecil yang dahagakan susu. Kedua-dua tangan Pak Lazim meramas-ramas bontot bulat Kak Noor yang menjadi kegeramannya itu. Pak Lazim menahan Kak Noor dari membuat sebarang gerakan kerana ingin terus merasa kehangatan lubang pantat itu dan kemutan dinding rahim ke atas batang dan kepala cendawannya. Sememangnya lubang pantat yang basah dan hangat sentiasa membuatkan lelaki akan ketagihan. Tambahan pula dengan makanan tambahan seperti jamu menambahkan lagi keenakan kepada batang lelaki yang terendam itu.

    Tangan Pak Lazim beralih meramas-ramas buah dada Kak Noor sambil mulutnya berganti-ganti menghisap kedua buah dada itu. Pak Lazim menguli-uli, meramas-ramas diselangselikan dengan jilatan dan hisapan ke atas puting serta sedutan yang agak kuat sekali sekala ke atas buah dada Kak Noor sehingga Kak Noor mendesis dan mendakap kepala Pak Lazim rapat ke dadanya. Kerana merasakan sensasi kesedapan putingnya dihisap sampai ke dalam lubang pantatnya yang padat dengan batang keras itu membuatkannya terkemut-kemut dan berdenyut-denyut. Sememang nikmat persetubuhan kalau tak disertakan dengan hisapan dan mainan mulut ke atas buah dada umpama makan tanpa minum air.. tak puas..

    Kak Noor makin mengelinjang mendesis kesedapan apabila batang Pak Lazim mula keluar masuk perlahan-lahan. Gerakan perlahan Pak Lazim menujah keluar masuk membuatkan Kak Noor semakin tidak tertahan kesedapan yang amat sangat.

    “Pak Lazim, sedapnya…laju lagi Pak Lazim, laju…..”

    Rayu Kak Noor yang mengemut-gemut batang Pak Lazim dengan kerap memberikan rasa sensasi yang lebih kepada lubang pantatnya dan batang Pak Lazim.

    “Sempitlah lubang Noor, sedap… kemut Noor, kemut….,” Pak Lazim juga mendesah kesedapan.

    Pak Lazim ikut rentak Kak Noor. Dari bawah Pak Lazim hayun punggung ke atas. Dari atas Kak Noor menekan ke bawah sehingga santak ke pangkal batang Pak Lazim yang lecah lencun itu. Batang Pak Lazim lencun dengan air mazi Kak Noor. Pantat Kak Noor becak di tujah oleh batang besar Pak Lazim. Berdecup, decup bunyi irama alu bertemu lesung.

    Kak Noor semakin tak tertahan dengan kenikmatan yang di terima. Kak Noor mencium seluruh muka Pak Lazim, meremang batang leher Pak Lazim. Hentakan punggung Kak Noor makin laju bersama ayakan gaya gerudi menyebabkan Pak Lazim mendesis-desis kesedapan. Nafas Kak Noor makin kencang. Gerakan Kak Noor makin tak teratur. Pak Lazim memegang punggung dan pinggang Kak Noor untuk megawal gerakan punggung Kak Noor yang makin laju dengan tubuhnya yang meliuk-liuk. Mata Kak Noor terpejam menikmati kesedapan yang amat sangat. Lubang pantatnya berdenyut-denyut dan terkemut-kemut. Hentakannya makin laju…

    “Nor dah nak sampai, aahhh…”

    Kak Noor tak mampu berkata-kata lagi bila gerakan terakhirnya menghentak sekuat hatinya batang Pak Lazim sampai ke pangkal sambil mengemut kuat sehingga terasa air maninya keluar mencurah membasahi batang Pak Lazim seperti terkencing. Akhirnya Kak Noor rebah keletihan di atas dada bidang Pak Lazim. Mulutnya menyonyot kecil puting Pak Lazim. Pak Lazim tak perlu mempelbagaikan posisi mendatangi Kak Noor. Kak Noor memang selesa bermain di atas kerana dapat mengawal mainannya. Batang keras Pak Lazim masih terbenam di dalam lubang pantat sempit Kak Noor. Kak Noor membiarkan batang itu berdenyut-denyut sambil dia terus membuat kemutan demi kemutan ke atas batang yang masih keras itu.

    Pak Lazim merangkul Kak Noor dan menelentangkannya pula. Kini giliran Pak Lazim mencari kepuasan total bagi dirinya dan batangnya yang gersang itu. Dia menarik bantal kepala yang leper dan meletakkan dibawah pinggang Kak Noor sehingga tundun dan pantat Kak Noor yang sememangnya tembam makin tinggi. Namun begitu batang kerasnya tetap terendam di dalam lubang hangat yang berdenyut-denyut kecil itu.

    Pak Lazim merapatkan kaki Kak Noor dan meletakkan ke atas bahunya. Terasa bertambah sempit lubang pantat Kak Noor. Perlahan-lahan Pak Lazim menarik batangnya keluar sehingga tinggal kepala cendawan di muka pintu dan menujah dengan pantas sehingga terbeliak mata Kak Noor menerima tujahan itu. Dibuatnya berulang kali tujahan laju dan tarikan perlahan. Kak Noor yang telah mendapat klimak tadi mula merasakan keghairahan baru di dalam diri dan pantatnya. Lubang pantatnya mula berdenyut-denyut menerima tujaha demi tujahan. Tangannya mememgang lengan Pak Lazim. Keadaan tikar mengkuang menjadi kusut masai. Pondok kecil itu penuh dengan bau air mani namun ia menambahkan nafsu keduanya. Tujahan Pak Lazim makin laju, nafas Kak Noor makin kencang.. “Uuhhh.. aahhh…kuat lagi Pak Lazim. Sedapnya….”

    Kak Noor makin meracau. Kemutan ke atas batang Pak Lazim makin laju. Tangan Kak Noor mengawang-gawang seolah-olah mencari tempat berpegang. Kakinya yang tersandar di bahu Pak Lazim kini mengepit pinggang dan punggung Pak Lazim. Seolah-olah lubang pantatnya enggan melepaskan batang Pak Lazim. Nafas keduanya makin pantas. Pak Lazim melipat kaki Kak Noor sehingga menyentuh buah dadanya dan terus menhenjut dengan gerakan yang lebih pantas lagi menyebabkan pondok kayu itu bergoyang kuat mengikut goyangan badan Kak Noor dan hentakan Pak Lazim. Kak Noor mengeleng-geleng kepala kesedapan. Mulutnya berdesis-desis. Tangannya mencengkam lengan Pak Lazim sehingga kukunya membenam kulit lengan Pak Lazim.

    Kepala batang Pak Lazim makin berdenyut-denyut seiring dengan hentakan padu yang semakin kuat. Kaki Kak Noor dilepaskan. Hentakannya makin laju dan tak teratur. Air makin banyak bertakung di pangkal batang Pak Lazim. Terlalu nikmat. Tangannya kemas memeluk tubuh badan Kak Noor. Tangan Kak Noor memeluk belakang Pak Lazim sambil badannya dilentingkan ke atas mengikut irama tusukan laju batang Pak Lazim. Tujahan semakin laju dan kuat, berdecap-decap bunyinya..

    “Ahhh..ahhh Arghhhhhh…,” akhirnya Pak Lazim tidak mampu menahan diri dan terus melepaskan pancutan sedalam-dalamnya dalam lubang pantat Kak Noor yang mengemut-gemut batang sambil air maninya juga memancut membasahi batang Pak Lazim. “Sedap Pak Lazim, sedap….” “Sedap Noor, sedap…. Kedua insan itu terkulai lemah, terbaring dengan nafas tak teratur. Masing-masing menikmati kelazatan tiada tara. Air yang bertakung sekian lama telah dilepaskan, bagaikan pintu empangan yang dibuka. Air memancut deras menuju haluan. Lubuk yang gersang telah diairi. Gurun tandus telah disirami. Kedua makhluk telah sampai ke garis penamat. Kedua-duanya puas

    peminatmakcikmilf

    panjang tapi berbaloi

    munahgeboksmvi

    mmg puas dpt pasangan sama2 gersang, baru game rancak dgn air mani bertakungan dkm burit. Xdpt gambarkan.

    Oh..Papa Jahat

    Semenjak kamatian mamaku, perangai papa mula berubah, papa selalu keluar dan selalu pulang lewat malam. Papa juga pernah pulang ke rumah dalam keadaan mabuk, perandai papa banyak berubah kerana dahulu papa seorang yang baik dan rajin ke surau. Papa tidak lagi menguruskan syarikat dan papa mengarahkan suamiku untuk menguruskannya. Papa selalu keluar berpoya-poya bersama kawan-kawannya, boleh di katakan setiap malam papa pulang dalam keadaan mabuk. Sejak suamiku menguruskan syarikat papa, suamiku jarang berada di rumah kerana terlalu sibuk. Sehinggalah pada suatu malam, ketika itu suamiku terpaksa ke luar negeri selama dua hari. Tinggalah aku bersama anakku dan papa di rumah tetapi papa selalu tiada kerana keluar bersama kawan-kawannya. Pada malam kedua ketiadaan suamiku, lebih kurang pukul 1 pagi aku terjaga dari tidur kerana terdengar bunyi bising di ruang tamu. Aku bangun lalu keluar ke ruang tamu dan aku melihat papa yang baru pulang berjalan terhoyong-hayang kerana mabuk.

    “Papa… apa papa nak jadi ni, Ira tengok papa semakin teruk…” Aku memarahi papa yang sedang menuju ke biliknya.

    “Kau apa tahu… kau faham apa masalah papa.” Jawab papa dengan agak marah sambil melihatku.

    “Apa masalah papa, cuba cakap dengan Ira.” Tanyaku dan ketika itu aku melihat papa memandang tubuhku tanpa berkelip. Aku baru tersedar yang aku memakai baju tidur yang nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam putihku jelas kelihatan.

    Papa menghampiri aku lalu memeluk tubuhku, aku terperanjat dengan tindakkan papa dan cuba meronta untuk melepaskan diri.

    “Papa… apa papa buat ni… lepaskan Ira…?” Aku meronta tetapi pelukkan papa amat kuat. Tangan papa mula meraba punggungku yang agak besar dan sedikit tonggek itu.

    “Papa… jangan buat Ira macam ni, tolong la papa…. sedar la… Ira ni anak papa…” Rayuku apabila tangan papa semakin ganas mengerayang tubuhku. Papa meramas buah dadaku yang tidak bercoli itu dengan agak kuat.

    “Kau diam… kau nak tahukan apa masalah papa… masalah papa ialah ini…” Kata papa sambil meletakkan tanganku pada batangnya yang sedang keras di dalam seluarnya.

    “Papa… tolong lepaskan Ira, Ira tidak suka papa buat Ira macam ni…” Rayuku lagi.

    “Apa… lepaskan kau… dah terlambat, sekarang kau sudah tahu masalah papa, jadi… papa nak kau selesaikannya.

    “Lepaskan Ira, kalau tidak Ira akan menjerit.” Aku meronta-ronta namun tiada harapan untuk aku melepaskan diri.

    “Jerit la, tiada orang yang akan mendengarnya.” Jawab papa sambil terus mengomol tubuhku.

    Apa yang di katakan papa ada benarnya juga kerana rumah kami jauh dari rumah jiran-jiran di situ, tetapi aku tidak mahu menyerah kalah begitu sahaja, dengan susah payah aku berusaha melepaskan diri tetapi tenagaku tidak kuat berbanding dengan tenaga papa. Aku tidak dapat berbuat apa-apa ketika papa membawa aku masuk ke dalam biliknya. Sampai di dalam biliknya, papa membaringkan aku di atas katilnya dan papa terus membuka baju dan seluarnya. Papa kini berdiri di depanku tanpa sehelai pakaian,batang papa yang keras terpacak itu sungguh besar. Aku menutup mukaku dengan tanganku kerana malu dan takut, papa terus menindihi dan terus mengomol tubuhku.

    “Papa… tolong la… Ira tak mahu…!” Air mataku tidak dapat kubendung lagi ketika jari-jemari papa mula meraba-raba pahaku yang putih itu.

    “Malam ini papa akan selesaikan masalah papa dan papa akan puaskan kau.” Papa berkata dan aku merasa tangan papa mula merayap masuk kedalam seluar dalamku. Papa mengelus-ngelus cipapku dan mengentel kelentitku membuatkan nafsuku mula terangsang. Aku mula pasrah apabila baju tidurku terlepas dari tubuhku, papa terus meramas kedua buah dadaku yang tidak tertutup itu. Puting buah dadaku di gentelnya membuatkan puting buad dadaku itu mula mengeras aku merasa jari-jari papa yang kasar itu mula merayap ke selangkanganku yang mula basah itu.

    “Aahhkkhh… papa, hhmm…. papa… sudah… jangan…” Kataku ketika jari-jari papa masuk ke dalam seluar dalamku dan papa terus mengusap cipapku. Punggungku terangkat sedikit apabila jari papa menyelusup masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu.

    “Ohh… sudah basah ya…? he…he…” Papa ketawa melihatku yang sudah terangsang itu, dengan kasar papa menarik seluar dalamku sehingga cipapku terdedah di depannya. Papa membuka bibir cipapku sehingga bahagian dalamnya dapat di lihat jelas oleh papa dan jari telunjuk papa mengentel-gentel kelentitku.

    “Papa… jangan…? Ira malu…” Aku merasa sangat malu di perlakukan seperti itu, baru kali ini aku bertelanjang di depan orang lain selain suamiku. Dengan lembut papa mencium pahaku, semakin lama ciuman dan jilatan papa semakin ke atas menyentuh bibir cipapku. Aku berusaha sekuat tenaga merapatkan kedua kakiku tetapi dengan rakus papa mengangkangkan kakiku lalu terus menjilati cipapku yang tembam itu. Semakin lama aku semakin tidak tahan dengan jilatan papa di cipapku, tiba-tiba tubuhku mengejang dan cairan cipapku meleleh keluar dari dalam cipapku.

    “Ha..ha… macam mana Ira… sedap, nak yang lebih sedap….” Papa ketawa, aku hanya dapat menggelengkan kepalaku karana aku sudah tidak mampu lagi untuk berkata-kata. Papa merangkak naik lalu menindhi tubuhku dan batang besarnya di halakan ke mulut cipapku.

    “Aaahkk… sakit…” Aku menjerit apabila merasa kepala batang papa menerobos liang cipapku.

    “Tahan sikit, papa nak masuk ni… uuhhggh… sempitnya Ira…” Kata papa sambil menekan batangnya masuk.

    “Uuuhhk… hhmm… pelahan sikit papa…” Pintaku sambil menarik napas menahan rasa sakit di bibir cipapku karana batang papa jauh lebih besar dari batang suamiku.

    “Tahan Ira, nanti kau akan rasa sedapnya.” Kata papa yang sedang menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga rapat kepangkal. Papa membiarkan seketika batang besarnya di dalam cipapku agar lubang cipapku dapat menerima kebesaran batangnya. Dengan perlahan ,papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk dan semakin lama semakin laju.

    “Aahhkk… aahhkk… aaahh… oooohhh…”Semakin laju tujahan batang papa, eranganku semakin kuat.

    “Ohhh… sedapnya Ira, hhmm… cipap kau masih sempit walaupun sudah beranak.” Kata papa memujiku, mendengar pujian papa aku merasa sedikit bangga. Aku merasa cipapku penuh di masuki batang besar papa, aku menikmati perkosaan papa terhadapku dan selama ini aku tidak pernah merasakan kenikmatan seperti ini dari suamiku.

    Berapa minit kemudian tubuhku kembali mengejang, aku klimaks kali yang ke dua, tubuhku terasa lemah dan aku merasa puas. Dengan lembut papa memusingkan tubuhku sehingga aku berposisi menonggeng, punggungku yang bulat dan besar itu menghadap papa.

    “Hhmm… cantik sungguh punggung besar kau ni” Puji papa lagi sambil meramas daging punggungku. Dengan lembut jari kasar papa menyelusuri belahan punggungku dari atas hingga ke bawah belahan cipapku. Gerakan itu di lakukan berulang-kali sehingga punggungku semakin tertonggek ke atas.

    “Ohh… papa, hhhmm….” Aku pejamkan mataku ketika jari papa bermai-main di bibir duburku dan jari papa mula ditekan masuk ke lubang duburku. Dengan gerakan yang sangat lembut, papa mengerakkan jarinya keluar masuk di lubang duburku.

    “Ahh….oohh… ssstt…uuuuh… papa…” Rintihanku membuat jari papa semakin laju gerakannya,

    papa menjilat cipapku dari belakang sambil memasukkan sebatang lagi jarinya ke dalam duburku. Kini dua batang jari papa menujah lubang duburku, aku sangat terangsang dengan permainan jari dan lidah papa. Papa berlutut di belakang punggungku, papa mamasukkan batangnya ke dalam cipapku lalu menujah cipapku bersama tujahan dua batang jarinya di lubang duburku. Tidak lama kemudian, papa menarik keluar batangnya dari cipapku dan jarinya juga di tarik keluar dari lubang duburku. Aku menggigit bibir bawahku ketika kepala batang papa di tekan ke mulut duburku dan kepala batang papa mula menembus masuk ke dalam lubang duburku.

    “Papa… jangan masuk kat situ… Ira tak pernah buat kat situ… sakit…” Rayuku apabila papa menekan batangnya masuk ke dalam duburku.

    “Tahan sikit, jangan bergerak…” Dengan perlahan papa menekan masuk batangnya ke dalam lubang duburku sedikit demi sedikit sambil memeluk erat pinggangku agar aku tidak dapat bergerak.

    “Papa… sakit… aahhkk… aah… ja…jangan papa, sakit…” Aku berusaha melepaskan diri apabila merasa sakit pada lubang duburku yang masih perawan itu.

    “Duduk diam-diam… jangan bergerak…” Marah papa sambil menekan batangnya masuk semakin dalam. “Aahkk…. oohh… papa, hhmm…sakittt…” Aku merintih kesakitan ketika papa mula mengerakkan batangnya keluar masuk di dalam lubang duburku.

    “Emmmm… sedapnya lubang dubur kau Ira….hemm… hhmmpp….” Semakin lama papa semakin mempercepat tujahan batangnya di duburku.

    “Emmpph…. ohh… papa… laju papa… emmpph… dalam lagi…” Aku tidak merasa terlalu sakit lagi dan aku mula merasa nikmatnya. Agak lama papa menujah duburku, papa sudah hampir ke puncak nafsunya dan dengan sekuat tenaga papa menujahkan batangnya ke dalam duburku sedalam-dalamnya.

    “Aarrggh… sedapnyaaa…. hhmm… ohh…” Tubuh papa mengejang dan aku merasa ada cairan hangat membasahi rongga duburku, papa memancutkan air maninya di dalam lubang duburku dengan agak banyak sehingga meleleh keluar membasahi pehaku. Papa menarik batangnya keluar dari duburku lalu masuk kebiliknya meninggalkan aku yang masih tertonggeng dan terkangkang tanpa berkata-apa.

    Keesokkan paginya aku terlewat bangun, aku terjaga dari tidur apabila suamiku mengejutkanku. Rupa-rupanya suamiku sudah pulang tanpa ku sedarinya dan anakku tiada di sisi. Aku bangun dan keluar bilik mencari anakku, aku melihat anakku sedang bermain dengan papa di ruang tamu. Papa melihatku sambil tersenyum membuatkan aku merasa malu dan aku terus masuk ke bilikku untuk mandi. Aku melihat suamiku terbaring di atas katil kerana kepenatan. Aku terus masuk ke bilik mandi di dalam bilikku dan terus mandi membersihkan tubuhku yang telah di nodai papa.

    Petang itu aku duduk di atas katilku sambil melihat anakku yang sedang bermain-main dengan suamiku. Aku merasa sangat bahagia bersama anak dan suamiku. Tiba-tiba di fikiranku terlintas kembali apa yang telah terjadi pada diriku semalam. Semakin aku berusaha melupakannya, kejadian itu semakin menghantuiku, aku tidak dapat bayangkan jika suamiku tahu yang aku telah di perkosa oleh papaku sendiri. Aku tidak mahu kebahagiaan ini hancur jika suamiku dapat mengetahui kejadian itu.

    “Ira sayang… Adi mahu minum susu ni.” Kata suamiku menghentikan lamunanku.

    “Ya bang…” Jawabku dengan sedikit terkejut. Aku bangun dan terus ke dapur, apabila baru satu langkah aku sampai ke dapur, tiba-tiba tanganku ditarik orang.

    “Papa… apa ni…?” Aku sedikit terkejut dan bertanya dengan suara yang sangat perlahan apabila melihat papa yang sedang menarikku.

    “Sssstt… jangan bising…” Kata papa dengan jari telunjuk di bibirnya.

    “Papa mahu apa lagi ni, lepaskan Ira…” Mintaku dengan suara yang perlahan kerana aku takut suami dengar.

    “Hhmm… papa cuma mahu ini…” Jawab papa sambil mengusap cipapku.

    “Jangan main-main papa, abang Amri ada kat dalam tu…” Aku memegang tangan papa yang berada di cipapku sambil memandang pintu bilikku yang tidak tertutup rapat.

    “Kau jangan melawan Ira… nanti papa akan membongkar semua rahsia kita kepada Amri.” Papa mengancamku dan aku mula merasa takut. Papa terus meramas-ramas buah dadaku dari luar bajuku dan tanganya satu lagi mengusap-ngusap punggung lebarku. Aku sudah tidak tahu lagi hendak berbuat apa, papa terseyum melihatku tidak berdaya lagi dan menuruti permintaanya. Aku mula merasakan lidah papa menjilat leherku.

    “Papa… jangan di sini” Rayuku kerana aku takut jika suamiku keluar nanti. Papa tahu yang aku takut jika suamiku melihatnya lalu papa membawaku di sebalik dinding dan biarkan aku masih dapat melihat pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

    “Cuba Ira bayangkan kalau Amri melihat apa yang sedang kita lakukan, jadi… diam dan jangan melawan.” Ugut papa.

    “Papa… jangan di sini.” Aku hanya menuruti sahaja apabila papa menyuruhku untuk menonggengkan punggungku dengan tanganku menahan dinding. Mukaku tetap menghadap ke pintu bilikku yang sedikit terbuka itu.

    Papa menyingkap kain batikku ke atas sehingga seluar dalamku yang berwarna hitam itu terpampang di depan matanya. Dengan lembut papa meramas daging punggungku yang padat itu sehingga nafsuku mula terangsang.

    “Aaahh.. papa… hhmm.. ja…jangan di sini.” Papa diam sahaja, tidak menghiraukan kata-kataku dan papa semakin membuatkan aku terangsang dengan mengelus-ngelus belahan cipapku dari belakang.

    Papa duduk berlutut di belakang punggungku lalu menjilati cipapku yang masih tertutup oleh seluar dalam sehingga seluar dalamku basah dengan air liurnya. Papa menarik turun seluar dalamku hingga ke paras lututku, tiba-tiba aku di kejutkan dengan jari telunjuk papa yang mula masuk ke dalam cipapku dari belakang. Aku melihat papa yang sedang asyik menujah jarinya ke dalam cipapku dengan merenggek perlahan karana nafsuku sudah berada di puncak. Sedikit demi sedikit perasaanku mula berubah, aku mula menyukai cara permainan papa dalam memperkosaku.

    “Aahh…. papa.. sedapnya…” Aku mengerang nikmat ketika puncak klimaks melandahku, kini aku pasrah dan rela di setubuhi papa. Papa bangun berdiri di belakangku lalu memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari belakang dan memeluk tubuhku sambil meramas buah dadaku dengan memasukkan tanganya kedalam baju serta coliku.

    “Ohh… sedap sungguh cipap kau, ahh…” Kata papa sambil terus menujah cipapku.

    “Papa… aahh… eehh… batang papa sedappp… besar… hhmm…” Kataku dengan suara yang sangat manja.

    Beberapa menit kemudian papa mula mengerang sambil memancutkan air maninya ke dalam cipapku, setelah selesai, papa berlalu masuk ke biliknya dan aku merapikan pakaianku lalu ke bilik air membersihkan cipapku. Setelah membuatkan susu untuk anakku, aku kembali ke bilikku menemui anak dan suamiku, mereka nampak senang sekali sedang bermain. Aku memberi anakku susu dan menidurkannya diatas katil kecilnya, setiap kali melihat anakku hatiku terasa damai dan semua masalahku hilang. Aku merasa sedikit takut ketika suamiku memandangku dengan tatapan mencurigakan.

    “Ada apa abang pandang Ira macam tu…?” Aku memberanikan diri untuk bertanya kepadanya.

    “Kenapa sayang berpeluh ni…” Suamiku mendekatkan mulutnya ke telingaku, mendengar pertanyaannya jantungku terasa berhenti.

    “Panas la kat dapur tadi… kenapa?” Tanyaku lagi untuk memastikan apa maksud dari pertanyaan suamiku.

    “Kenapa lama sangat kat dapur, masak air ke?” Tanya suamiku.

    “Iya… itu yang lambat sikit, dapur tu panas…” Jawabku manja sambil mencubit peha suamiku.

    Setelah anakku tertidur, suamiku mengajakku untuk melayani nafsunya, tubuhku memang terasa lelah karena tadi aku baru mengalami orgasme beberapa kali ketika bersama papa. Aku merasa lega kerana suamiku tidak mencurigaiku dan aku melayani nafsunya sehingga suamiku puas.

    Pagi itu selepas suamiku ke tempat kerja, aku berdiri di tingkap sambil merenung jauh, ingatanku terhadap kejadian bersama papa masih terbayang di kepalaku. Aku merasa begitu puas melayani kehebatan papa, papa yang telah berusia itu tak mampu ditandingi suamiku. Aku meraba celah kangkangku, aku seperti masih merasa batang besar papa bergerak maju mundur di dalam lubang cipap dan duburku. Aku tersenyum apabila mengingatinya, mula-mula marah, lama-kelamaan suka dan nikmat rasanya. Aku melangkah perlahan sambil memerhatikan anakku yang sedang tidur, aku ke luar bilik dan terus ke bilik papa.

    Aku mengetuk pintu bilik papa dan memanggil papa, papa menjawab sambil membuka pintu biliknya. Aku masuk ke dalam bilik papa dengan senyuman agar kejadian semalam akan berulang kembali. Tanpa bekata-kata, papa terus memeluk tubuhku sambil menutup pintu bilikya, aku membalas pelukkan papa dengan memeluk pinggang Papa. Papa yang hanya meemakai kain pelikatnya tanpa baju mendedahkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih.

    Papa mula menyentuh kedua buah dadaku yang membusut di dalam bajuku dan meramas-meramas lembut. Nafasku mula turun naik semakin kencang apabila papa mula membuka baju dan coliku lalu papa mengentel-gentel puting buah dadaku yang mula mengeras. Papa membawa aku ke katilnya, papa membaringkanku lalu papa melepaskan ikatan kain batikku dan menarik turun melepasi kakiku. Seluar dalam melekat di tubuhku juga di tarik turun dan aku membantunya dengan mengankatkan punggungku memudahkan seluar dalamku tertanggal.

    Papa membuka ikatan kain pelikatnya, terpampanglah batang besar papa ang aku idamkan itu di depan mataku. Aku dan papa kini telanjang bulat, aku tiada lagi perasaan malu, yang ada hanyalah perasaan ingin menikmati batang besar papa. Papa merebah tubuhnya di atas katil menindihi tubuhku, papa merapatkan tubuhnya ke tubuhku dan digesel-geselkan batangnya pada pehaku sambil mencium buah dadaku. Papa menghisap dan menjilat puting buah dadaku yang sudah mengeras itu. Tangan papa pula merayap ke celah kangkangku lalu papa menggosok-menggosok cipapku yang membengkak tembam.

    Aku mengerang sambil pehaku dengan sendiri terbuka luas., papa mengusap-mengusap bulu-bulu halus cipap sebelum jarinya bergerak ke bibir cipapku yang sudah mula lembap. Jari papa mula menguak masuk ke dalam cipapku dan papa mulai keluar masuk jarinya di cipapku. Tanganku memegang batang papa yang asyik menyucuk-nyucuk pehaku, aku membelai dengan lembut batang besar papa. Aku menolak tubuh papa supaya papa terbaring telentang, aku menindihi tubuh papa dengan kepalaku ke bawah dan punggungku ke muka papa.

    Aku megang batang papa lalu menjilat sekeliling kepala batangnya sebelum dimasukkan ke dalam mulutku. Selah batang papa berada di dalam mulutku, aku mula menghisapnya perlahan-lahandan papa mengangkat punggungku supaya naik ke atas sedikit. Terpampanglah cipapku yang terbuka sedikit di depan muka papa, papa terus menyembamkan mukanya ke cipapku. Lidah papa mula menyapu bibir cipapku lalu di jilatnya, kelentitku di jilat papa membuakan punggung bergerak ke kiri ke kanan menahan geli dan nikmat.

    Jari papa mula mengusap-ngusap bibir duburku dan disapunya air cipapku ke bibir duburku lalu sebatang jarinya terus di tekan masuk ke dalam lubamg duburku sambil sebelah lagi tangan papa meramas-meramas daging punggungku yang lebar itu. Kemudian aku bangun dan duduk bertinggung di atas papa, aku memegang batang papa lalu melabuhkan punggungku ke atas batang papa. Dengan amat mudah batang papa masuk ke dalam cipapku yang sudah basah itu lalu aku mengemut-ngemut batang besar papa.

    “Aah.. sedapnya, cipap kau ni Ira, memang sungguh sedap.” Papa memujiku sambil mengerang. Papa memegang punggungku lalu menujah batangnya ke dalam cipapku dari bawah membuatkan punggung lebarku dan buah dadaku bergegar-gegar.

    “Oohh.. sedapnya papa, laju lagiiiii…” Aku pula mengerang sambil menggerak-gerakkan punggungku ke kiri dan ke kanan membuatkan kemutan lubang cipapku menjadi-jadi.

    “Laju papa… laju… Ira nak sampai ni…” Aku mula meracau. Papa semakin laju menujah cipapku, aku mengerang keenakan dan tubuhku mengejang bersama kemutan kuat cipapku.

    Aku mencapai klimaks yang agak panjang sehingga tubuhku tersentek-sentak menahan rasa nikmat yang tak terkata. Tubuhku terkulai seketika di atas tubuh papa, papa mengerakkan tujahan batangnya perlahan-lahan membuatkan nafsuku bangkit kembali.

    Aku kembali mengerang apabila papa melajukan tujahannya, aku mula merasa letih dan untuk menamatkan persetubuhan ini, aku mengangkat punggungku ke atas membuatkan batang papa keluar dari cipapku. Aku memegang batang papa lalu aku halakan ke mulut duburku, aku duduk perlahan-lahan dan kepala batang papa mula menguak masuk ke dalam lubang duburku. Aku menaikkan sedikit punggungku dan duduk kembali dan kali ini hampir separunh batang papa terbenam di dalam duburku.

    Aku merasa sakit sedikit tetapi tidak sakit seperti pertama kali duburku di masuki batang papa. Kali ini aku dapat merasa nikmanya walaupun lubang duburku masih ketat dan agak sukar untuk memasukan batang papa sepenuhnya. Papa mula menggerakkan punggungnya ke atas membuatka batangnya masuk lebih dalam. Tangan kanan papa memegang punggungku sambil mula menujah duburku perlahan-lahan. Lama kelamaan lubang duburku dapat menerima batang besar papa, tujahan papa semakin laju dan batangnya masuk semakin dalam. Batang papa dapat masuk ke dalam duburku sepenuhnya hingga terasa menyucuk-nyucuk perutku.

    “Mm.. arrrggg…. ohhh…” Aku mengerang.

    “Sedap..? papa pun rasa sedap dengan kemutan dubur kau” Papa membisik di telingaku.

    “Mm.. sedapnya batang papa… besar… ohh” Aku menjawab bersama erangan dari mulutku.

    “Nak papa teruskan?” Tanya papa dan aku menganguk lemah. Papa bangun lalu membaringkanku telentang, papa mengangkat peha kananku dan di letakkan di atas bahunya. Papa meletakkan kembali batangnya di mulut duburku yang ternganga itu lalu menekan batangnya masuk ke dalam lubang duburku.

    “Ooh.. Oohh.. laju lagi papa… masuk dalam-dalam..” Aku merengek apabila mula menujah lubang duburku.

    Papa menuruti kehendakku, papa melajukan lagi tujahan batangnya ke dalam duburku sehingga tiba-tiba tubuhku mengejang sampai ke puncak kenikmatanku. Papa meneruskan tujahan batangnya di duburku tapa henti sambil mengentel kelentitku. Aku menggeliat kesedapan sambil punggungku disua-suakan kepada papa. Papa menurunkan kakiku dari bahunya lalu menindih tubuhku. Aku mengangkat sedikit punggungku agar batang papa yang keras itu dapat masuk lebih dalam. Aku ingin merasakan pancutan air mani papa di dalam lubang duburku.

    “Aahh.. uhhh…” Aku mengerang apabila batang itu tenggelam lebih dalam di dalam lubang duburku. Punggungku yang terangkat itu bergerak ke kiri dan kanan menyebabkan batang papa keluar masuk lebih dalam.

    “Sedapnya papa…” Aku membisik di telinga papa. Papa memeluk tubuhku sambil batangnya bergerak laju ke luar dan masuk menujah lubang duburku.

    Papa menekan kuat batangnya masuk jauh ke dalam duburku sambil melepaskan pancutan demi pancutan air maninya ke dalam rongga duburku. Aku dapat merasakan aur mani papa yang hangat menyembur laju ke dalam duburku. Aku kemut-kemutkan lubang duburku agar dapat menyedut air mani papa sehingga habis.

    “Urrggg….” Sekali lagi aku terpekik lalu memeluk erat tubuh papa apabila aku turut sama mencapai klimaks. Dan sekali lagi aku terkapar lesu keletihan, apabila badanku terasa segar sedikt, aku bangun dan memakai kembali pakaianku yang berteraburan di lantai.

    “Terima kasih Ira sebab puaskan papa… tak rugi papa besarkan kau, kau berjasa kepada papa.” Papa mengucapkan terima kasih kepadaku sambil mengucup dahiku dan merebahkan tubuhnya di atas katilnya lalu tertidur kepenatan.

    Aku masuk ke bilikku lalu mengambil tuala dan terus ke bilik mandi untuk membersihkan tubuhku yang di gomol papa. Aku benar-benar puas pagi itu, papa sungguh handal dan pandai memuaskan nafsuku. Tunggulah esok, aku akan mengoda papa lagi agar papa menyetubuhiku kerana batang besar papa mula di inginiku. Sejak hari itu, papa tidak lagi keluar malam, papa tidar lagi meminum minuman keras, papa juga jarang keluar rumah kerana sibuk melayani nafsunya dan nafsuku. Kini papa kembali menguruskan syarikatnya untuk membantu suamiku tetapi papa jarang ke pejabatnya kerana papa ingin bersamaku di rumah. Aku tersenyum sendiri mengenangkan nasibku… oh papa… papa jahat….