Anak bongsu boss aku ni semakin berani dan sukar di kawal nafsu seksnya.. Suka sgt berbogel sendirian dlm rumah.. Asyik wasap sku je nak minta sent video blue.. Gian sgt la abam Mat nak lancap sambil tgk blue katanya.. Anak bos aku ni mg menyusahkan aku btl la.. Asal je dia nak lancap mesti dia nak suru aku melancap juga..sb nak feeling noty katanya.. Klu aku x melancap dia ugut aku pula nak bg tau bapa dia yg aku selalu tidur dgn bini boss..

    Balik kampung

    Skodeng: Balik Kampung

    Hari ini saya terpaksa balik kampung untuk seminggu sebab mak dan ayah pergi ke luar negara untuk urusan kerja. Di kampung, hanya tinggal datuk dan pakcik (sepupu ayah). Pak cik memang tak suka kerja bandar dan dia lebih suka berkebun. Katanya, tiada orang boleh arah dia bekerja.

    Malam pertama, semuanya berjalan dengan baik. Malam tu, tiba-tiba sakit perut dan memang tak boleh tahan terus saya pergi tandas. Mungkin sedap masakan pakcik tadi agak pedas sedikit. Ketika sedang melepas, kedengaran ada orang masuk bilik mandi sebelah. Tandas dan bilik mandi terletak di luar rumah, dan kedua bilik dibuat daripada kayu. Dari tempat saya, ada satu lubang yang agak besar dan saja nak skodeng siapa kat bilik sebelah. Ketika sedang mengintai, saya dapat melihat satu susuk badan yang mantap, berisi, kulitnya gelap sedikit. Rupanya pakcik yang nak mandi, mulanya saya lihat pakcik pakai kain tuala, dilepaskannya tuala tersebut, wow… Hampir terjatuh terduduk saya bila melihat pakcik telanjang bulat tanpa seurat benang.

    Bontotnya pejal mantap bila lihat dari belakang. Pabila dia pusing menghadap shower, sekali lagi saya hampir terjatuh. Besarnya konek pakcik. Walaupun tak keras, lembut jatuh bawah, panjang dia ada dalam 3inci. Tu belum kalau tegang. Sewaktu mandi di bawah aliran air dari shower, perlahan-lahan pakcik membelai konek dia, diurut-urutnya konek dia dan bila saiz makin besar, dilancapnya perlahan- lahan. Saya yang berada di bilik sebelah turut melancap sekali. Teringin nak pegang konek pakcik. Dan teringin nak rasa konek dia. Sebelum nie, saya pernah melakukan perkara nakal di mana ketika hanya saya dan ayah tinggal di rumah bila mak outstation. Saya selalu tertidur dengan ayah dan bila ayah tidur nyenyak, saya selalu menyelinap ke celah kangkang ayah dan menghisap konek ayah sampai pancut. Lepas tu, saya bogelkan ayah dan biarkan ayah tidur bogel dengan saya. Ayah tak pernah cakap apa-apa kecuali dia kata dia memang tidur mati dan tak tau bila dia boleh buka seluar dan berbogel. Hahahaha

    Bila konek pakcik makin tegang, saiz dia seperti sama dengan ayah, cuma pakcik punya tebal sedikit dan kantung telur pun agak besar. Lima minit dia melancap koneknya, tiba-tiba dia teriak kecil, ahhhh…ahhh…. Berdas pancutan air mani pancut keluar. Banyak juga air mani pakcik. Sedar tak sedar, saya turut pancut dan air mani banyak melekat di dinding tandas. Cepat-cepat saya bersihkan diri dan terus masuk bilik tidur. Malam tu tak dapat nak lelapkan mata sebab asyik teringat adegan pakcik. Tak pasal-pasal saya melancap buat kali kedua barulah mata dapat lelap lepas pancut.

    Keesokan harinya, saya berjalan-jalan di sekitar kampung. Sebelum tengah hari, saya sudah pun sampai di rumah. Pakcik dan datuk pun dah sampai juga dari ladang sawit. Datuk sedang mandi manakala pakcik sedang sediakan makan tengah hari. Lepas makan, saya saja lepak dalam bilik baca majalah dan saya terdengar pakcik sedang berbual dalam telefon. Rupanya pakcik juga seorang tukang urut dalam kampung sini. Jika tak silap, orang tu akan datang rumah berurut dalam jam 4pm. Saya sedia menunggu dalam bilik, dan jauh dalam hati saya mengatakan yang datang berurut tu, bukan sekadar mengurut. Oleh sebab bilik saya dan pakcik bersebelahan, saya terus mencari lubang intai dan akhirnya jumpa celah papan yang agak renggang sedikit. Dari situ, saya dapat melihat seluruh bilik pakcik.

    Pada jam 4pm, saya dah bersedia menunggu aksi di bilik pakcik. Datuk dah pergi ke kebun buah. Kedengaran ada orang baru sampai naik moto, terus pakcik perlawa dia masuk. Pakcik suruh dia salin pakaian, dengan hanya bertuala kecil cukup-cukup untuk menutup bontot dan konek. Kalau tak salah dengar, nama orang tu Ali, sepupu ketua kampung kalau tak silap saya. Umur dalam lingkungan 50-an tapi badan masih tegap mantap, cuma badan dia gemuk sedikit tapi padat.

    Pakcik turut salin pakaian dengan hanya berkain pelikat. Boleh nampak konek pakcik bergoyang-goyang disebalik kain. Ali disuruh meniarap, kain dibuka dan hanya menuntup bontotnya saja. Pakcik mula mengurut dari kaki kanan. Dari betis sampai ke paha pakcik urut dan Ali nampak macam kesakitan sedikit. Kejap-kejap Ali jerit Ah! Argh! Sakit! Aduh!… Hahaha… Kelakar pula saya lihat dari celah papan. Selesai kedua belah kaki, pakcik beralih dan duduk di bontot Ali, dan jelas kelihatan konek pakcik dah stim menongkat kain pelikat tersebut. Pakcik terus mengurut belakang Ali dari bahu perlahan-lahan ke bontot. Bila sampai bahagian bontot, pakcik bubuh minyak urut di tapak tangan lalu diurutnya dua bun besar itu. Kemudian, saya dapat melihat pakcik menyuruh Ali bukakan kaki sedikit dan pakcik perlahan-lahan memasukkan jari ke dalam lubang keramat Ali. Ali mula tak duduk selesa, bontotnya makin lama makin tonggeng tinggi. Pada masa yang sama, tangan Ali menarik kain pakcik sampai lucut bogel pakcik. Pakcik sapu minyak dikoneknya dan terus dihalakan koneknya ke arah lubang Ali. Pakcik memberitahu Ali yang dia akan memasukkan koneknya perlahan-lahan, Ali hanya perlu tenang rilex saja. Pakcik memasukkan koneknya ke dalam lubang Ali, perlahan-lahan pakcik masuk sehingga koneknya masuk sepenuhnya. Dibiarkan koneknya di dalam lubang keramat Ali, Pakcik sambung mengurut belakang Ali. Sambil diurutnya Ali, sambil itu Pakcik menggoyang pinggangnya. Jelas kelihatan konek Pakcik keluar masuk dalam lubang keramat Ali. Sambil itu juga, saya dah lama memegang konekku dan cuba bertahan lama untuk tidak pancut lebih awal.

    Lama juga aksi Pakcik menujah bontot Ali. Tiba-tiba Pakcik melajukan sedikit tujahannya dan ahhh…. Pakcik teriak kecil dan koneknya dimasukkan sedalam- dalamnya. Pakcik dah pancut dan mesti best dapat rasa konek dalam lubang. Pakcik keluarkan koneknya dan terus dilap dengan kain yang sudah disediakan. Ingatkan sesi urut ini dah abis, rupanya tak lagi. Ali disuruh baring dengan koneknya jelas tegang menegak menunjuk ke siling rumah. Boleh tahan konek Ali nie, sama besar dengan Pakcik. Pakcik mula mengurut dari kaki sekali lagi dan kepalanya makin lama makin dekat dengan konek Ali yang tegang itu. Bila Pakcik dah sampai bahagian pinggang, terus disambarnya konek Ali dan diurut dengan mulutnya. Ali melayang jauh dan koneknya terus dihisap dan diurut dengan mulut Pakcik. Ali memuji cara Pakcik hisap, tiada tandingan kalau dibandingkan dalam kampung ini. Terdengar juga Ali mengatakan yang Pakcik hisap lebih baik dari datuk dan ayah? Datuk dan ayah pun pernah buat? Tapi sekejap saja fikiran ku terganggu dengan kenyataan Ali.

    Pakcik terus menghisap dengan tangannya mengurut badan Ali. Sedapnya kalau dapat baring atas perut Ali yang bulat dan padat tu. Pakcik berhenti dan bangun duduk mencangkung atas konek Ali. Konek Ali dah berkilat licin dengan air liur Pakcik tapi Pakcik masih perlukan minyak urut dan disapukan di seluruh konek Ali. Perlahan-lahan saya melihat konek Ali terbernam ke dalam lubang Pakcik. Bila seluruh konek dah masuk, Pakcik mula mengurut bahagian badan Ali yang tinggal. Selesai saja mengurut kedua belah tangan Ali, Pakcik mula menhenjut konek Ali dan Ali seperti berada di awangan. Ali memuji-muji Pakcik kerana pandai kemutkan lubang dan Ali rasanya tak boleh tahan. Dengan beberapa henjutan dan digabung dengan kemutan Pakcik, Ali berada di klimaks dan terus pancut dalam lubang Pakcik. Dan Pakcik turut pancut buat kali kedua tanpa memegang koneknya pun. Selang beberapa saat, saya pun pancut sekali. Dan inilah kali pertama saya pancut begitu banyak sekali.

    Puas… Dan memeng berbaloi juga balik kampung. Sepanjang minggu ini saya memang disajikan dengan banyak aksi panas dari Pakcik dan pelanggannya. Namun, saya masih tertanya-tanya juga dengan kenyataan Ali, bahawa datuk dan ayah pun ada buat perkara yang sama? Bestnya kalau boleh main dengan ayah, Pakcik dan datuk…. Tak sabar rasanya…