@metalasia-92
Suka Awek Tudung
Posts
73
Last update
2022-05-23 14:53:52

    Geram kat bontot mokepah.. teringin nk tujah lubang jubo mokepah 🍆💦

    Kalu dapat bukan setakat tujah.. jubo mokepah pom aku jilat lagi.. pastu tujah lidah dalam lubang jubo dia..

    Lubang jubo aku sumbat batang sambil burit mokepah aku jolok dengan terung 🍆

    Memang x keluar bilik laa kalu dapat mokepah.. tiap mase aku nk gesel batang kat bontot dia

    Wanita berusia 42 tahun itu mengalihkan pandangannya ke luar cermin pintu di dalam tren itu. Enam bulan telah berlalu semenjak Hamid dihantar pulang ke negara asal. Aliza masih terkenang bagaimana gagahnya lelaki Pakistan itu memenuhi dan melayani keinginan batinnya setiap kali nafsunya bergelora dahagakan belaian serta sentuhan berahi seorang lelaki. Hamid selalu melempiaskan nafsu serakahnya dengan mengerjakan wanita itu yang kerap kegersangan memandangkan isterinya sendiri berada jauh di Pakistan. Aliza terangsang sendirian di dalam tren apabila teringat kembali kenikmatan yang sering dirasai sewaktu dihenjut dan diliwat lelaki Pakistan itu.

    “Stesen berikutnya, Chan Sow Lin. Untuk ke destinasi Sri Petaling, sila buat pertukaran di platform 2A. Next station, Chan Sow Lin. Passengers to Sri Petaling, please disembark here and proceed to platform 2A”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren itu menyedarkan Aliza. Wanita itu mengeluh sendirian. Aliza pernah berkahwin sebanyak tiga kali dan diceraikan suami pertamanya kerana ditangkap ketika sedang asyik menghisap zakar rakan suaminya di dalam kereta. Suami kedua wanita itu menceraikannya selepas melihat sendiri isterinya mengangkang dan mengerang dihenjut lelaki Arab yang juga cikgu tuisyen anak mereka di dalam rumah. Suami ketiga janda itu pula menceraikannya kerana menyaksikan kecurangan Aliza yang menonggeng dan meraung diliwat lelaki mat saleh merangkap bosnya di pejabat. Wanita itu menjanda selama lima tahun selepas ketiga-tiga perkahwinannya gagal.

    “Zel!”, panggil janda itu sebaik melihat susuk tubuh seseorang yang dikenalinya memasuki tren.

    Nazel melihat kepada arah suara yang memanggilnya. Anak muda yang lengkap berpakaian sukan itu tersenyum.

    “Eh, Auntie Liza”, sahut Nazel sambil mengangkat keningnya dan menuju ke arah kawan ibunya itu.

    “Zel dari mana ni?”, tanya Aliza.

    “Sekolah. Hari ni ada Koko. Baru habis tadi”, jawab anak muda itu.

    “Oh. Patut la siap pakai jersi dengan seluar sukan. Eh, tapi Zel naik tren ni nak pegi mana?”, soal wanita itu kembali apabila menyedari laluan yang dilalui anak kawannya.

    Nazel tidak dapat menjawab seketika apabila ruang tren sarat dengan penumpang yang meluru masuk. Anak muda itu terhenyak ke hadapan dan berdiri rapat di hadapan kawan ibunya.

    “Jumpa member. Diorang ajak lepak Ampang Point. Zel ikut je. Takde apa nak buat kat rumah pun”, jawab Nazel.

    “Jalan dengan girlfriend ye?”, usik janda itu.

    “Takde lah. Semua kawan sekolah je”, ujar anak muda itu.

    Tren bergerak dan masing-masing memusatkan pandangan ke luar tren. Nazel mencuri pandang wajah kawan ibunya itu yang berdarah campuran Melayu dan Cina. Aliza yang memiliki tona kulit yang cerah dan bibir yang tebal secara semulajadi cukup membuatkan anak muda itu tidak keruan memandang wanita itu. Nazel geram melihat bibir tebal janda itu yang membuatkan seribu satu imaginasi nakal bermain di dalam kepalanya. Anak muda itu perlahan-lahan semakin berahi menatap wajah kawan ibunya yang berambut paras bahu.

    Fikiran Nazel ligat berputar kepada bentuk tubuh janda itu. Anak muda itu teringat kembali sewaktu tiga bulan yang lepas ketika Aliza mengunjungi ibunya di rumah. Wanita itu hanya memakai gaun ketat dan singkat paras peha yang jelas menampakkan keseluruhan kakinya. Meskipun janda itu telah berusia dan boleh dikategorikan sebagai kurus, namun dengan pehanya yang sederhana tembam, kulit yang putih, kaki yang licin, bibir yang tebal, mata yang separuh kuyu secara semulajadi, dan ketinggian yang sedikit rendah darinya benar-benar membuatkan tubuh kawan ibunya itu kelihatan menawan sekali. Selepas Aliza pulang, Nazel melancap di dalam bilik tidurnya malam itu sambil membayangkan menyetubuhi janda yang mempunyai empat orang anak itu.

    Zakar anak muda itu di dalam seluar sukannya mulai mengembang. Nazel bertambah ghairah melihat Aliza lebih-lebih lagi kerana fantasi nakalnya yang tidak henti berputar di dalam kepala. Tubuh anak muda itu semakin rapat ke hadapan kerana pergerakan penumpang dari stesen berikutnya yang berpusu-pusu masuk ke dalam tren dan secara tidak sengaja zakarnya yang mulai mengeras di dalam seluar sukan yang dipakainya mengenai peha wanita itu yang berbaju kebaya ketat. Janda itu tersentak apabila merasakan sesuatu yang keras menembab bahagian pehanya dari hadapan. Aliza mendongak memandang anak kawannya yang berada di hadapan dan menunduk sedikit melihat ke bawah. Wanita itu tergamam apabila pandangannya terpaku pada bonjolan yang jelas kelihatan pada seluar sukan anak muda itu. Janda itu bagaikan tidak percaya bahawa objek keras yang sedang menembab pehanya ketika ini adalah zakar anak kawannya sendiri.

    “Sorry, Auntie Liza. Tak sengaja”, bisik Nazel perlahan apabila melihat kawan ibunya yang tidak berganjak dari memandang ke bawah.

    Aliza mendongak kembali memandang anak muda itu dengan mata yang yang tidak berkedip selama beberapa minit dan kemudian memandang ke sisi. Nazel sedikit gelisah dengan reaksi wanita itu

    “Betul la Zel punya ni”, desis janda itu di dalam hati.

    Penumpang yang semakin penuh dan seakan saling menolak menyebabkan tubuh Nazel tersangat rapat dengan tubuh kawan ibunya itu. Zakar anak muda itu yang mengeras di dalam seluar semakin menembab hebat kawasan peha Aliza yang lengkap berbaju kebaya itu dan bergerak ke kiri dan kanan peha wanita itu kesan dari pergerakan gerabak tren yang sedikit bergoyang. Janda itu mencuba mengawal perasaannya sendiri sambil fikirannya serba tidak kena dan entah mengapa mencongak saiz sebenar kemaluan anak kawannya berdasarkan bonjolan keras yang dirasai di kawasan pehanya.

    “Ermm, macam gemuk je anak Hasnah punya.. Tapi Zel ni sekolah menengah lagi”, getus Aliza sendirian sementara farajnya telah mula mengemut di sebalik kain baju kebaya yang dipakai.

    Sebaik sahaja penumpang di stesen seterusnya menaiki tren, gerabak tren itu sudah semakin sarat dengan penambahan bilangan penumpang. Aliza terperosok betul-betul di pintu tren dengan punggungnya terhenyak di pintu tren itu sementara Nazel tidak dapat mengelak dari menghimpit tubuh kawan ibunya dengan erat. Tembaban zakar keras anak muda itu di dalam seluar sukan juga secara tidak sengaja mula mengenai kawasan kelangkang wanita itu. Faraj Aliza di dalam kain kebaya mula mengemut bertalu-talu merasai tekanan zakar anak kawannya yang menjengah dari luar baju kebaya yang dipakai wanita itu. Janda itu semakin tidak keruan. Zakar keras Nazel di dalam seluar sukan semakin menekan hebat kawasan kelangkang wanita itu. Anak muda itu sendiri semakin asyik dengan keadaan yang dialaminya bersama kawan ibunya ini. Aliza tidak dapat mengelak dari terkesan dengan situasi yang dihadapinya di dalam tren itu. Faraj janda itu semakin rancak mengemut ditekan zakar tegang anak kawannya dari bahagian luar baju kebaya sementara kakinya mulai terketar-ketar kesan dari perlakuan anak muda itu.

    “Sorry I buat macam ni dengan anak you, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati dan tidak dapat lagi mengawal berahinya sendiri.

    Wanita itu perlahan-lahan menjarakkan sedikit ruang antara kedua-dua kakinya. Nazel mengambil kesempatan itu dengan menembab dan menekan zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya yang berbaju kebaya dari dalam seluar sukan dengan lebih kuat. Tubuh janda itu sedikit terketar sambil menunduk dengan mata yang terpejam kerana menikmati eratnya tembaban dan tekanan zakar anak kawannya. Aliza kemudian mendongak memandang anak muda itu. Pandangan mereka berdua saling bertembung. Nazel hanya tersenyum kecil kepada Aliza.

    “Basah Auntie macam ni..”, getus wanita itu di dalam hatinya sendiri sambil mengetap bibir ketika memandang wajah anak kawannya.

    Nazel semakin menembab dan menekan zakarnya dengan hebat di kawasan kelangkang kawan ibunya dari dalam seluar. Aliza semakin terangsang dengan perlakuan anak kawannya dan terketar-ketar memaut tangan anak muda itu. Faraj wanita itu mengemut bertalu-talu dan semakin galak berair. Nazel menekan dan menembabkan lagi zakarnya di kawasan kelangkang kawan ibunya itu. Janda itu semakin tidak keruan dan menyembamkan wajahnya di dada anak kawannya serta memeluk erat anak muda itu. Nazel amat gembira sekali di dalam hati melihat reaksi yang dipamerkan kawan ibunya itu. Anak muda itu menghebatkan lagi tembaban dan tekanan zakarnya yang menegang di dalam seluar sukan selama beberapa ketika.

    Tubuh Aliza kemudian mengejang sambil punggungnya yang terhenyak di pintu tren itu terangkat-angkat sambil wanita itu terketar-ketar memeluk anak kawannya dengan sangat erat. Janda itu menonggek saat mencapai klimaksnya di dalam tren. Beberapa orang penumpang warga Bangla berbisik sesama mereka dan memusatkan pandangan mereka kepada Aliza apabila melihat wanita itu yang memeluk erat dan menyembamkan wajahnya yang berpaling ke sisi di dada Nazel sambil janda itu masih lagi di dalam posisi menonggek. Anak muda itu memeluk pinggang Aliza tatkala merasakan turun naik gerak nadi kawan ibunya. Wanita itu tercungap-cungap selepas mengalami klimaks yang tidak dirancang. Pipi janda itu kemerahan menahan rasa malu yang tiba-tiba menyerbu ketika mendongak memandang wajah anak kawannya. Aliza memusingkan tubuhnya dan membelakangi Nazel. Wanita itu sekali lagi tergamam apabila zakar keras anak muda itu dari dalam seluar sukan menembab pula punggungnya yang berbaju kebaya

    ketat kerana tindakannya tadi.

    “Keras betul anak Hasnah punya.. Kuat pulak si Zel ni tekan dia punya kat bontot aku..”, desis janda itu sendirian di dalam hati dan tersenyum apabila zakar anak kawannya itu semakin menekan hebat kawasan punggungnya.

    Nazel mengalami sensasi yang semakin membara kerana zakarnya di dalam seluar sukan sedang menembab punggung kawan ibunya yang lengkap berbaju kebaya ketat. Anak muda itu semakin menekan kuat zakarnya di dalam seluar sukan ke kawasan punggung Aliza dengan penuh bernafsu apabila wanita itu seakan-akan sengaja meninggikan lagi punggungnya sementara tubuh janda itu sangat rapat ke pintu tren.

    “Stesen berikutnya, Ampang. Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan kami. Next station, Ampang. Thank you for using our service”

    Pengumuman yang kedengaran di dalam gerabak tren menyedarkan pasangan itu. Masing-masing berjalan seiringan keluar dari tren. Bonjolan yang masih kelihatan pada seluar sukan Nazel di sepanjang perjalanan untuk ke tempat menunggu teksi yang berada di hadapan stesen menarik perhatian kebanyakan pengunjung stesen tren tersebut. Ada yang berbisik sesama sendiri dan tidak kurang juga yang memandang sinis kepada anak muda itu dan wanita berusia di sebelahnya dengan seribu satu anggapan.

    “Zel.. Tutup la tu dengan beg”, tutur Aliza dengan perlahan kepada anak kawannya itu apabila mereka berdua beratur dan menunggu giliran untuk menaiki teksi namun tidak dapat menyembunyikan ghairahnya yang mula bercambah terhadap anak muda itu.

    “Eh, lupa. Bangun pulak lolipop ni”, balas Nazel berbaur sedikit gurauan nakal.

    “Lolipop nakal tu la yang kacau Auntie dalam tren tadi”, usik wanita itu sambil menjuihkan bibir tebalnya ke arah bonjolan seluar sukan anak kawannya.

    “Err.. Tak sengaja”, ujar anak muda itu.

    “Ye ke? Macam saja je? Nanti Auntie report kat mama Zel, baru tau”, usik janda itu lagi.

    Nazel sedikit gelabah.

    “Ala, Auntie Liza. Jangan la bagitau ibu. Sorry la. Tadi tu accident je. Orang ramai kot dalam tren. Tu yang tak dapat elak”, jelas anak muda itu kepada kawan ibunya.

    Wanita itu tergelak kecil melihat reaksi Nazel. Mustahil Aliza akan mengadu kepada Hasnah tentang perlakuan anaknya di dalam tren tadi sedangkan janda itu sendiri telah kebasahan merasai bonjolan zakar anak muda itu.

    “Ni Zel nak kena pegi Ampang Point jugak ke?”, tanya Aliza ketika beranjak ke hadapan tatkala gilirannya menunggu teksi tiba.

    “Tak tau la. Kenapa, Auntie Liza?”, jawab Nazel sambil mencuri pandang tubuh kawan ibunya itu yang lengkap berbaju kebaya ketat.

    Wanita itu tersenyum kerana menyedari hala tuju mata anak kawannya.

    “Datang rumah Auntie je la. Boleh borak lama-lama sikit”, luah janda itusambil memegang tangan anak muda itu dan mengenyitkan mata.

    “Ok. Kejap lagi Zel sms kawan cakap tak dapat join”, balas Nazel dengan pantas.

    Aliza mengangguk dan memalingkan arah tubuhnya. Anak muda itu pula menunggu teksi di belakang wanita itu sambil matanya khusyuk memandang susuk tubuh kawan ibunya dengan bernafsu. Baju kebaya ketat yang dipakai janda itu benar-benar mengikut serta menampakkan bentuk tubuhnya dan membuatkan Aliza kelihatan amat seksi pada pandangan Nazel. Teksi berwarna kuning dan biru gelap berhenti di hadapan barisan menunggu. Wanita itu menonggeng ketika menyatakan destinasi kepada pemandu teksi selepas membuka pintu teksi. Pemandu teksi kemudian menganggukkan kepala dan menekan butang meter. Janda itu menoleh ke belakang dan tersenyum kecil apabila melihat bonjolan keras pada seluar sukan anak kawannya yang bergerak-gerak. Aliza memegang tangan Nazel dan memimpin anak muda itu menaiki teksi. Teksi itu memulakan perjalanan.

    Di dalam teksi, mata wanita itu tidak lekang dari memandang bonjolan pada seluar sukan yang dipakai anak kawannya. Faraj janda itu kembali mengemut-ngemut sendirian. Aliza kemudian meletakkan tangan kiri di atas peha kanan Nazel dan menggosok perlahan peha anak muda itu. Nazel merenggangkan sedikit kedua-dua kakinya dan sengaja menggerak-gerakkan zakarnya yang sedang mengeras di dalam seluar sukan sambil menaip mesej di handphone kepada rakannya untuk menyatakan tidak dapat menyertai mereka. Dada wanita itu berdebar-debar dengan kencang melihat tindakan anak kawannya menggerak-gerakkan zakarnya yang mengeras di dalam seluar sukan.

    “Zel..”, tutur janda itu perlahan sambil mencuit pinggang anak muda itu.

    “Hurm?”, balas Nazel dan memandang kawan ibunya.

    “Auntie nak tanya sikit, boleh?”, tanya Aliza perlahan.

    “Auntie Liza nak tanya apa?”, jawab Nazel.

    “Tapi Zel jangan marah Auntie tau”, jelas wanita itu yang menelan air liur melihat bonjolan pada seluar sukan anak kawannya.

    “Buat apa Zel nak marah pulak?”, balas anak muda itu.

    Janda itu mendekatkan bibirnya pada telinga Nazel.

    “Auntie nak pegang Zel punya boleh tak..”, bisik Aliza perlahan agar tidak didengari pemandu teksi.

    Nazel tersenyum miang serta merapatkan duduknya di sebelah wanita itu dan mencium pipi janda itu.

    “Pegang la. Memang Zel nak Auntie Liza pegang pun. Tapi Zel cuak pulak nak cakap”, bisik anak muda itu.

    Aliza mencubit peha Nazel dan tersenyum. Tangan kanan wanita itu mula menyentuh bonjolan yang terpamer pada seluar sukan anak kawannya. Anak muda itu merasai sensasi yang enak apabila zakarnya yang tegang di dalam seluar sukan kini mula dipegang oleh kawan ibunya. Janda itu semakin bernafsu menggenggam kemaluan Nazel yang masih berseluar sukan. Aliza mengetap bibir sambil menatap bonjolan seluar sukan anak muda itu sementara tangan kanan wanita itu ligat meramas-ramas zakar anak kawannya dari luar seluar sukan yang dipakai dan tangan kiri janda itu menggosok-gosok farajnya sendiri yang berair serta terkemut-kemut di dalam teksi.

    “Tebal jugak Zel punya ye..”, bisik Aliza sambil mendongak dan memandang anak kawannya.

    Nazel menyelukkan tangan kanannya melalui belakang tubuh kawan ibunya dan menggenggam serta meraba-raba buah dada wanita itu dari luar baju kebaya.

    “Takde la. Zel punya biasa-biasa je. Mana boleh lawan dengan skandal-skandal kesayangan Auntie Liza. Apa nama lelaki yang selalu kongkek Auntie Liza tu, ye? Hamid, eh? Mesti Pakistan tu sedap dapat main dengan janda anak empat ni puas-puas, kan?”, bisik anak muda itu dan mencium pipi kawan ibunya di samping meramas buah dada janda itu yang masih lengkap berbaju kebaya .

    “Zel!”, tutur Aliza sambil menggenggam zakar Nazel dari luar seluar sukan dengan seerat-eratnya serta membulatkan mata ketika memandang wajah anak kawannya.

    “Adui. Slow la sikit kalau nak pegang pun, Auntie Liza. Senak pelir Zel. Dah la tengah stim ni”, seloroh anak muda itu.

    Wanita itu tersenyum dan melonggarkan genggaman tangan kanannya.

    “Kenapa Zel horny sangat ni? Daripada dalam tren lagi, kan?”, tanya janda itu sambil mengusap pipi Nazel dengan tangan kiri.

    Anak muda itu tersengih.

    “Sebab tengok Auntie Liza la. Geram betul kat bibir tebal Auntie Liza ni. Lagi-lagi bila nampak Auntie Liza tonggeng tadi”, usik Nazel dan tersenyum sementara tangan kirinya menyentuh bibir tebal Aliza.

    “Nakal la anak Hasnah ni”, luah wanita itu dan mencubit pipi anak kawannya.

    Nazel meraba pipinya sambil tersengih.

    “Auntie Liza pun sama jugak”, bisik anak muda itu dan kemudian mengucup sekilas bibir tebal kawan ibunya .

    Janda itu mengetap bibir. Aliza kemudian memeluk Nazel dan mencium bibir anak kawannya itu dengan bernafsu. Wanita itu kini saling berpelukan dengan anak muda itu dan berbalas ciuman dengan ghairah di dalam teksi. Pemandu teksi yang menyedari aksi berahi Nazel dan janda itu di tempat duduk penumpang hanya mencuri pandang dengan khusyuk melalui cermin pandang belakang sehinggalah teksi itu tiba di destinasi yang dituju beberapa minit kemudian.

    “Ehem!”

    Bunyi deheman pemandu teksi menyedarkan Aliza dan anak muda itu. Mereka berdua melepaskan pelukan masing-masing. Selepas membayar tambang yang dikenakan, wanita itu mengikuti langkah anak kawannya keluar dari teksi dan berjalan memasuki perkarangan kondominium itu.

    “Tak menyempat betul. Dalam teksi pun jadi ke? Untung budak tu dapat perempuan lagi tua dari dia. Konpem mak cik tu kena projek habis-habis lepas ni”, desis pemandu teksi itu di dalam hati ketika menoleh memandang Nazel dan wanita berusia di sebelahnya.

    Anak muda itu berjalan di sisi kawan ibunya sambil berpimpinan tangan dan berpelukan. Sesekali Nazel mengambil kesempatan meramas punggung janda yang berbaju kebaya ketat itu dan dicubit kembali di lengan oleh Aliza. Pasangan itu kemudian saling bergelak ketawa.

    “Baik aku balik rumah memantat bini aku jap seround dua dulu. Lepas tu baru keluar lagi. Geram pulak rasanya”, fikir pemandu teksi itu sambil memandu teksinya dengan laju bersama keinginan yang menggunung untuk pulang ke rumah dan menyetubuhi isterinya.

    Di dalam lif, Aliza begitu bernafsu merocoh zakar anak kawannya dari luar seluar sukan manakala Nazel pula cukup bersyahwat meramas faraj wanita itu dari luar kain kebaya. Di sepanjang rangsangan berahi itu, mereka berdua saling berciuman dengan ghairah sehingga pintu lif terbuka setelah tiba di tingkat yang dituju untuk ke rumah janda itu.

    “Masuk la”, pelawa Aliza kepada anak kawannya setelah membuka kunci gril serta pintu utama dan menanggalkan kasut tumit tingginya sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam rumah.

    Nazel menanggalkan kasut sukan yang dipakai setelah berada di dalam rumah dan meletakkan begnya di atas lantai berhampiran rak kasut. Sebaik sahaja anak kawannya memusingkan badan, wanita itu terus duduk berteleku di hadapan Nazel pada paras kelangkang anak muda dan mencium-cium zakar anak kawannya dari luar seluar sukan dengan penuh berahi.

    “Auntie nak hisap batang anak Hasnah ni.. Auntie tak tahan.. Auntie nak sekarang, Zel..”, luah janda itu sambil mendongak memandang Nazel sementara tangan kanannya meramas-ramas zakar anak kawannya itu dengan rakus dari luar seluar sukan dan tangan kirinya menggentel-gentel farajnya sendiri dari luar kain kebaya dengan berahi.

    Anak muda itu menunduk memandang Aliza yang dilanda kegersangan sambil mengusap pipi kawan ibunya itu dan menganggukkan kepala. Wanita itu tersenyum girang dan menjilat-jilat zakar anak kawannya yang tegang dari luar seluar sukan dengan rakus. Nazel mendengus enak menikmati permainan lidah janda itu.

    “Stim habis dah Auntie Liza ni. Teruk aku macam ni. Nasib la dapat janda gersang”, getus anak muda itu di dalam hati sambil mengetap bibir melihat kerakusan Aliza menjilat-jilat dan mencium-cium zakarnya dari luar seluar sukan.

    Sebaik sahaja Aliza mendongak dengan mimik muka jalang, Nazel membongkok dan mencium bibir kawan ibunya dengan bersyahwat sambil wanita itu melucutkan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga ke paras lutut.

    “Auntie Liza. .”, dengus anak muda itu dan mencium-cium pipi kawan ibunya kerana janda itu merocoh zakarnya dengan bernafsu.

    Nazel kemudian menegakkan kembali badannya dan khusyuk memandang kawan ibunya yang sedang merocoh zakarnya. Aliza kemudian menggenggam zakar anak kawannya dan mencium-cium bahagian tengah zakar anak muda itu. Selepas itu, wanita itu melepaskan genggaman tangannya dan menatap zakar tegang serta keras milik Nazel dengan penuh berahi.

    “Bertuah Hasnah ada anak batang gemuk macam ni..”, luah janda itu.

    “Manada gemuk, Auntie Liza. Biasa je. Kecik je pun”, balas anak muda itu dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Aliza mengetap bibir dan mendongak memandang anak kawannya.

    “Zel pernah main dengan mama Zel tak? Pernah try tak? Hurm?”, soal wanita itu dengan nakal dan mencium-cium kepala zakar anak muda itu.

    “Tak pernah.. Apa la Auntie Liza ni. Kang tak pasal-pasal ibu mengamuk kalau Zel cakap nak main dengan ibu. Kalau dengan Kak Uda pernah la. Dah banyak kali jugak Zel kongkek Kak Uda. Lepas Kak Uda kahwin pun Zel dapat main dengan dia lagi. Sedap henjut Kak Uda tu”, tutur Nazel sambil menyua-nyuakan zakarnya ke bibir tebal janda itu.

    Aliza tersenyum mendengar pengakuan anak muda itu. Fikiran wanita itu berputar kepada anak perempuan kawannya. Janda itu masih lagi mengingati bagaimana hebatnya anak perempuan kawannya itu menghisap zakar rakan sepejabatnya sendiri sehingga benih lelaki dari benua Afrika itu terpancut-pancut ke wajah licin gadis bertubuh genit itu dengan amat bernafsu sekali atas persetujuan mereka bertiga. Aliza disetubuhi dan diliwat lelaki benua Afrika itu dengan menggila lebih-lebih lagi kerana anak perempuan kawannya menolak dari ditiduri rakan sepejabatnya itu.

    “Dengan Farah? Emm, dah rasa kakak sendiri rupanya. Zel dah pernah buat la sebelum ni ye? Senang la Auntie nanti”, ujar wanita itu dan menjilat zakar anak kawannya yang mencanak keras dan tegang.

    “Huu.. Sikit je la, Auntie Liza.. Zel bukannya pandai main pun.. Jolok bodoh je..”, balas Nazel yang menikmati jilatan janda itu pada zakarnya.

    Aliza tersenyum nakal selepas menyudahkan jilatannya dan kembali mendongak memandang anak muda itu.

    “Auntie boleh imagine kalau Zel main dengan mama Zel nanti, mesti menjerit-jerit si Hasnah tu bila kena jolok dengan batang gemuk anak sendiri. Jelous Auntie kat mama Zel sebab takde anak lelaki batang gemuk macam ni. Anak Auntie semua perempuan”, luah wanita itu dan menyonyot kepala zakar anak kawannya.

    Anak muda itu mendengus kecil kerana kenikmatan kepala zakarnya dinyonyot kawan ibunya.

    “Huu.. Entah lah, Auntie Liza.. Kalau Zel nak try janda anak empat ni, boleh tak?”, goda Nazel dan mengusap-usap pipi kawan ibunya sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai hidung janda itu.

    Aliza memandang anak muda itu dan mengetap bibir. Wanita itu kemudian terus rakus menghisap santak zakar anak kawannya. Nazel tersentak dengan tindakan janda itu serta mengeluh-ngeluh kenikmatan sambil menarik baju sukannya ke paras atas perutnya dengan tangan kiri.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu kepada Aliza sambil tangan kanannya mengusap-usap pipi kawan ibunya itu.

    Nazel sangat terangsang melihat zakarnya dibaham oleh bibir tebal wanita itu dengan penuh bernafsu. Teknik janda itu begitu ampuh sekali tatkala menghisap zakar anak kawannya dengan santak dan kemudian menggoyang-goyangkan pula kepalanya ke kiri dan kanan sehinggalah menuju ke hujung kepala zakar anak muda itu. Permainan mulut Aliza pada zakar Nazel berulang-ulang dengan pantas sehingga membuatkan anak kawannya itu mendengus-dengus kenikmatan.

    “Lain macam betul penangan Auntie Liza ni.. Nampak gayanya memang janda anak empat ni kaki gian batang.. Kena kerja keras la aku jawabnya.. Syok pulak dapat janda gila batang ni.. “, desis anak muda itu di dalam hati ketika menunduk memandang kawan ibunya yang sedang khusyuk mengerjakan zakarnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Wanita itu mengubah rentak rangsangannya dengan menjilat-jilat pula zakar Nazel dengan rakus. Lidah janda itu begitu bijak mengerjakan setiap inci zakar anak kawannya dengan bernafsu. Anak muda itu terdongak-dongak menikmati enaknya khidmat lidah Aliza pada zakarnya.

    “Haa.. Sedap, Auntie Liza.. Zel suka janda jilat batang..”, keluh Nazel dan menunduk melihat kawan ibunya itu yang juga mendongak memandangnya sambil menjilat-jilat bahagian tengah zakarnya.

    Wanita itu kemudian mencium-cium buah zakar anak kawannya sambil menolak dan menahan zakar anak muda itu dengan tangan kiri. Lidah janda itu terus menyusuri buah zakar Nazel dan kemudian menghisap-hisap buah zakar anak kawannya itu.

    “Huu.. Pandai la Auntie Liza ni..”, dengus anak muda itu.

    Mulut Aliza kemudian kembali membaham zakar anak kawannya dan memegun di situ. Nazel amat bernafsu melihat bibir tebal wanita itu yang mengemam zakarnya sambil mendongak memandang.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Janda itu meneruskan langkah seterusnya dengan ghairah menyonyot zakar anak kawannya sambil meramas-ramas buah zakar anak muda itu dengan tangan kanan dan meramas-ramas peha Nazel dengan tangan kiri. Kaki anak muda itu terjingkit-jingkit sambil mendengus-dengus nikmat dek kerana nyonyotan padu kawan ibunya pada zakarnya.

    “Huu.. Mantap siot janda nyonyot batang..”, keluh Nazel sambil memaut bahu wanita itu dan terdongak-dongak.

    Janda itu semakin ampuh menyonyot zakar anak kawannya. Aliza meneruskan lagi nyonyotannya dan kemudian berhenti serta mendongak.

    “Sedap tak, Zel?”, goda wanita itu yang tersenyum sambil memegang zakar Nazel yang mencanak tegang dan keras dengan maksimum.

    “Sedap, Auntie Liza. Tip-top la Auntie Liza buat”, ujar anak muda itu sambil mengusap-usap rambut kawan ibunya dan menggerak-gerakkan zakarnya.

    Janda itu tersenyum miang dan memaut kedua-dua belakang peha anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza terus menghisap zakar anak muda itu dengan lebih deras berbanding sebelumnya. Hisapan padu wanita itu nyata memukau berahi Nazel yang kakinya kini terketar-ketar merasai asakan mulut kawan ibunya yang jelas semakin bernafsu mengerjakan zakarnya.

    “Huu! Huu! Auntie Liza.. Power betul janda hisap batang.. Huu!” keluh anak muda itu yang ternganga kenikmatan kerana zakarnya dihisap janda itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Aliza sangat berahi menghisap zakar muda itu. Nazel mengeluh-ngeluh kesedapan sambil memegang kepala kawan ibunya dek kerana hisapan deras wanita itu pada zakarnya. Hisapan janda itu begitu bernafsu sehingga menerbitkan bunyi yang sangat menggairahkan lagi anak kawannya.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    “Sedap, Auntie Liza.. Sedap.. Huu!”, dengus anak muda itu dengan kaki yang terketar-ketar hebat dan mulai memegang kepala Aliza menggunakan kedua-dua tangannya serta memegunkan pergerakan mulut wanita itu yang dari tadi begitu deras menghisap zakarnya tanpa henti.

    Anak muda itu kemudian menarik zakarnya keluar daripada mulut kawan ibunya dengan perlahan. Di sepanjang proses itu, janda itu menyonyot-nyonyot zakar Nazel sehingga anak kawannya itu selesai mengeluarkan zakarnya.

    “Pandai betul Auntie Liza buat lelaki gersang, kan?”, usik anak muda itu sambil menggerak-gerakkan zakarnya mengenai lidah Haliza.

    “Auntie suka batang tebal.. Penuh mulut Auntie bila hisap..”, luah wanita itu dan menjilat-jilat hujung kepala zakar anak kawannya sambil mendongak.

    Nazel memaut kepala kawan ibunya dengan erat.

    “Auntie Liza ni buat Zel tak tahan la..”, tutur anak muda itu dan terus menghenjut mulut janda itu dengan deras.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Zakar Nazel terus menujah mulut kawan ibunya dengan penuh syahwat. Aliza memaut kedua-dua belakang peha anak muda itu dengan erat sambil menikmati asakan zakar anak kawannya itu yang menghentak santak mulutnya bertalu-talu.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Huu! Nikmat giler jolok mulut Auntie Liza..”, keluh Nazel yang terdongak mengerjakan mulut wanita itu dengan berterusan.

    Kepala janda itu yang dipegang erat anak kawannya kemudian didongakkan oleh anak muda itu yang menunduk sambil menghenjut mulutnya dengan rakus. Mereka berdua saling menatap antara satu sama lain.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Sedap betul jolok mulut janda ni.. Auntie Liza sayang.. Huu!”, dengus Nazel sambil menunduk memandang kawan ibunya dan menghenjut mulut wanita itu berterusan.

    Aliza semakin mengeratkan pautan tangannya pada belakang peha anak kawannya. Tangan kiri janda itu meramas-ramas farajnya sendiri.

    “Kuat betul anak you jolok mulut I, Hasnah..”, desis Aliza di dalam hati sambil menahan asakan zakar anak kawannya yang rakus menghentak mulutnya sementara kepalanya mendongak memandang anak muda itu yang terdongak-dongak mengeluh kenikmatan.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    “Auntie Liza.. Auntie..”

    Nazel semakin ampuh menghenjut mulut wanita itu dengan rakus sehinggalah anak muda itu memegang kepala kawan ibunya sehingga santak ke pangkal zakarnya serta memegunkan pergerakannya.

    “Auntie Liza! Zel pancut dalam mulut Auntie Liza! Huu! Best giler pancut dalam mulut janda..”, keluh Nazel yang terdongak sambil kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar ketika memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu.

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Creet!)

    Aliza membiarkan pancutan deras air mani anak kawannya itu memenuhi mulutnya. Wanita itu mengusap-usap peha Nazel dengan perlahan di sepanjang proses itu sehingga ke buah zakar anak muda itu sambil mendongak. Nazel kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan setelah memancutkan benihnya ke dalam mulut janda itu. Anak muda itu menunduk memandang kawan ibunya yang masih duduk berteleku dan mendongak.

    (Glup. Glup. Glup.)

    Aliza menelan kesemua kuantiti air mani anak muda itu yang bertakung di dalam mulutnya. Wanita itu bangun dari duduknya dan kemudian berdiri di hadapan Nazel. Janda itu mendongak dan mengusap-usap pipi anak kawannya sambil tersenyum.

    “Banyak air anak Hasnah ni. Dah lama Auntie tak telan air lelaki tau. Thank you, sayang”, luah Aliza dan menjingkitkan kaki ketika mengucup dahi anak muda itu.

    Wanita itu kemudian melucutkan baju kebaya ketat yang dipakai dan hanya berpakaian dalam berwarna putih sahaja di hadapan anak kawannya. Nazel meneguk air liur melihat tubuh janda itu yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika ini. Selepas melucutkan pakaiannya, Aliza kemudian menanggalkan pula jersi dan seluar sukan yang dipakai anak kawannya sehingga anak muda itu hanya bertelanjang bulat di hadapannya.

    “Zel haus tak? Kita rehat kejap, ye? Keluar banyak kan tadi? So, kena la bagi batang gemuk anak Hasnah ni charge balik. Auntie nak lagi nanti”, ujar wanita itu dan tersenyum nakal sambil memeluk Nazel dan memegang-megang zakar anak muda itu.

    “Okay, Auntie Liza. Zel ikut je”, balas Nazel dan mencium pipi janda itu.

    Aliza memimpin tangan anak kawannya dan berjalan menuju ke dapur. Anak muda yang berjalan di belakang wanita itu pula begitu asyik melihat lenggok punggung janda itu yang hanya berseluar dalam. Setelah tiba di bahagian dapur, Aliza mengambil dua gelas kosong dari rak peralatan serta sebotol air sirap daripada peti sejuk dan menuju ke meja makan. Nazel yang berada di tepi meja makan begitu khusyuk memerhati pergerakan wanita itu.

    “Kenapa tengok Auntie macam tu?”, tanya janda itu sambil menuang air sirap ke dalam kedua-dua gelas kosong.

    “Takde apa. Saja je. Geram pulak bila Zel tengok Auntie Liza lama-lama”, balas anak muda itu.

    “Kenapa geram pulak? Bukannya Zel tak pernah nampak Auntie pun, kan?”, ujar Aliza sambil menghulurkan satu gelas berisi air kepada anak kawannya dan meneguk air dari gelas satu lagi.

    Nazel tidak menjawab dan terus meminum air di sisi wanita itu. Mata anak muda itu tekun melihat bibir tebal kawan ibunya yang sedang menghirup air daripada gelas. Zakar Nazel yang memejal menampakkan tanda akan mengeras sekali lagi. Anak muda itu meletakkan gelas di atas meja makan dan berdiri di belakang janda yang baru menyudahkan minum dan sedang berkira-kira untuk menyimpan semula botol air ke dalam peti sejuk dan meletakkan gelas ke dalam sinki. Nazel memeluk lembut tubuh kawan ibunya dari belakang.

    “Memang la. Tapi Zel mana pernah nampak Auntie Liza pakai coli ngan panties je sebelum ni. Kalau setakat baju ketat ngan singkat, tu dah biasa sangat. Auntie Liza lagi seksi bila pakai macam ni”, tutur anak muda itu dan mencium bahu Aliza.

    “Apa la Zel ni. Merapu betul. Mana-mana perempuan pun kalau pakai underwear or lingerie je memang la seksi”, usik wanita itu dan memaut pergelangan tangan Nazel yang memeluk perutnya.

    “Zel kan tengah tengok Auntie Liza ni? Bukannya tengok perempuan lain. So tak sama la”, balas anak muda itu dan mencium pula leher kawan ibunya.

    “Ada je anak Hasnah ni menjawab, kan?”, ujar janda itu dan mencium pipi anak kawannya serta sengaja melentikkan tubuh agar punggungnya menekan zakar anak muda itu.

    “Tak tahan pulak kat janda anak empat ni..”, bisik Nazel dan mengucup bibir Aliza setelah menarik perlahan wajah kawan ibunya itu agar menoleh ke sisi.

    Bibir wanita itu dan bibir anak kawannya saling bertaut sambil mereka berdua berpelukan dalam keadaan di mana Nazel berada di belakang janda itu. Anak muda itu kemudian mencium-cium pipi kawan ibunya.

    “Auntie pun sama.. Tak sangka Auntie boleh horny kat anak kawan sendiri..”, luah Aliza perlahan sambil mendongak serta melentikkan punggungnya.

    Nafsu Nazel semakin bergelora kerana sedang memeluk kawan ibunya dari belakang sambil wanita itu semakin galak melentikkan lagi punggungnya. Ketinggian janda itu yang rendah sedikit darinya cukup merangsang naluri syahwat anak muda itu. Tubuh Aliza yang hanya berpakaian dalam sahaja ketika melentik benar-benar membangkitkan berahi Nazel sementara zakarnya semakin ligat mengeras kerana bersentuhan dengan punggung wanita itu yang berseluar dalam.

    “Auntie Liza ni rendah ngan kurus je orangnya, kan? Jenis kurus yang tak kurus sangat. Tapi body Auntie Liza memang buat lelaki stim habis. Pandai janda anak empat ni jaga badan”, ujar anak muda itu dan menjilat-jilat leher kawan ibunya.

    “Amboi, melambung je anak Hasnah ni puji Auntie, ye? Mesti la Auntie kena jaga badan, sayang. Kalau tak, jatuh la market Auntie nanti. Siapa yang nak Auntie kalau body Auntie tak cantik? Hurm?”, goda janda itu sambil melentikkan lagi punggungnya dan kemudian melurut-lurut zakar Nazel secara menaik dan menurun.

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu yang kemudian menarik kembali wajah Aliza agar menoleh ke kanan dan mencium bibir wanita itu.

    Nazel dan kawan ibunya saling berbalas ciuman dengan bernafsu. Punggung janda itu yang berseluar dalam semakin asyik melurut zakar anak kawannya sambil melentik dengan penuh berahi. Zakar anak muda itu mencanak tegang dan keras dek kerana lurutan punggung Aliza yang amat mengghairahkan. Tangan kiri Nazel perlahan-lahan menyeluk coli kawan ibunya dan meramas-ramas buah dada wanita itu sambil anak muda itu masih memeluk erat janda itu dari belakang. Aliza menikmati ramasan anak kawannya pada buah dadanya dari dalam coli yang dipakai sambil masih melentikkan tubuhnya yang rendah sedikit dari anak muda itu.

    “Zel geram giler kat Auntie Liza ni..”, bisik Nazel dan menjilat-jilat leher kawan ibunya sambil tangan kirinya rakus meramas buah dada wanita itu dari dalam coli sementara zakarnya pula menekan-nekan hebat punggung janda itu dari luar seluar dalam.

    “Uhh..”, desah Aliza perlahan sambil melentikkan lagi punggungnya sementara kakinya mulai sedikit terketar dan tangan kanannya kemudian memimpin perlahan tangan kanan anak kawannya ke kawasan farajnya dari luar seluar dalam yang masih dipakai.

    Tangan kanan anak muda itu menggentel-gentel kawasan faraj kawan ibunya yang lengkap berseluar dalam dan tangan kirinya meramas-ramas buah dada wanita itu dari dalam coli dengan rakus. Janda itu mendesah-desah enak menikmati permainan tangan anak kawannya yang mengasak buah dada dan farajnya serentak. Jemari kanan Nazel semakin mengasak faraj Aliza yang mula berair sementara buah dada kawan ibunya itu digenggam dan diramas rakus dengan tangan kirinya.

    “Ahh.. Ahh..”, desah Aliza yang masih menekan hebat punggungnya pada zakar anak muda itu sambil melentik sambil kedua-dua kakinya menggeletar kerana getaran yang menerjah farajnya.

    Tangan kiri wanita itu memaut sisi meja makan yang berada di hadapannya sementara tangan kanannya memaut pergelangan tangan kanan Nazel yang meramas, menggentel, dan mengasak kawasan farajnya dari luar seluar dalam dan punggungnya juga ditekan hebat oleh zakar anak muda itu. Janda itu semakin terketar-ketar dirangsang anak kawannya sendiri. Faraj Aliza yang masih berseluar dalam semakin kebasahan di samping kakinya terjingkit-jingkit dan terketar-ketar kesan dari permainan jemari dan asakan zakar Nazel. Anak muda itu semakin terangsang apabila merasai kelembapan yang hadir pada faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Nazel merancakkan lagi tempo gentelan jarinya pada faraj Aliza dari luar seluar dalam, menekan hebat punggung wanita itu yang juga masih berseluar dalam dengan menggunakan zakarnya, dan membuat love bite yang ampuh pada leher kawan ibunya itu selama beberapa ketika.

    “Janda anak empat depan Zel ni memang nafsu kuat, kan.. Kenapa la Uncle Samad, Uncle Gopal, ngan Uncle Wong ceraikan Auntie Liza ni.. Kenyang lelaki lain dapat main dengan janda diorang ni..”, bisik Nazel dan mencium-cium pipi janda itu.

    “Uhh.. Zel kena la puaskan Auntie kalau macam tu..”, balas Aliza dengan perlahan sambil terketar-ketar menahan gentelan jari anak kawannya dan tekanan zakar anak muda itu.

    Nazel mencium leher kawan ibunya dan melucutkan coli yang dipakai wanita itu. Anak muda itu kemudian memusingkan tubuh kawan ibunya agar janda itu berdiri menghadapnya.

    “Tak dapat la nak janji kalau nak cakap konpem dapat puaskan Auntie Liza. Buat malu je kalau nanti masuk angin je lebih. Tapi Zel boleh try kalau Auntie Liza nak”, tutur Nazel sambil kedua-dua tangannya meramas-ramas punggung kawan ibunya yang hanya berseluar dalam.

    “Elehh. Merendah diri la tu, ye?”, usik Aliza yang mendongak dan mencubit pipi anak anak muda itu.

    “Bukan la, Auntie Liza. Ni namanya sedar diri. Mesti Zel kena kerja keras kalau nak puaskan janda yang kat depan mata ni. Tak nak la pulak cakap besar je. Auntie Liza pun bukannya calang-calang perempuan. Dah la expert, banyak pengalaman lagi. Teruk Zel nanti bila janda anak empat ni keluar semua skill dia”, usik Nazel dan menggeselkan hidungnya pada hidung kawan ibunya itu.

    “Nakalnya la Zel ni. Boleh pulak cakap Auntie macam tu? Auntie tak kisah kalau anak Hasnah ni nak try Auntie. Zel nak ke kat Auntie? Hurm?”, ujar Aliza yang masih mendongak sambil tangan kanannya mencubit pipi Nazel dengan lembut dan tangan kirinya memegang dada anak kawannya itu.

    Anak muda itu tidak menjawab dan terus mencium bibir kawan ibunya. Selepas bahagian bibir, Nazel beranjak kepada mencium-cium dan menjilat leher wanita itu. Janda itu memeluk anak kawannya dan mendesah kecil menikmati hala tuju permainan rangsangan anak muda itu.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    Lidah Nazel perlahan-lahan mula menjilat puting buah dada kawan ibunya. Aliza ghairah melihat anak muda itu yang membongkok mengerjakan buah dadanya dengan perlahan. Tangan kanan wanita itu mengusap-usap belakang leher Nazel sementara tangan kirinya tidak henti-henti meramas zakar anak kawannya itu. Lidah Nazel yang masih menjilat perlahan mula meneroka segenap penjuru buah dada janda itu dengan khusyuk.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza perlahan.

    Selepas beberapa ketika, lidah anak muda itu kembali kepada puting buah dada kawan ibunya. Kedua-dua buah dada wanita itu mula digenggam dengan erat dengan kedua-dua belah tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel kemudian menjilat rakus puting buah dada janda itu. Aliza kenikmatan menikmati asakan lidah anak kawannya yang menggentel puting buah dadanya dan memeluk erat anak muda itu.

    “Uhh.. Uhh..”, desah wanita itu sambil mengusap rambut Nazel.

    Anak muda itu berterusan menjilat kedua-dua puting buah dada kawan ibunya secara bergilir-gilir. Janda itu mendesah-desah enak kerana gentelan lidah Nazel yang pantas dan jitu mengerjakan kedua-dua puting buah dadanya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Zel.. Uhh..”, desah Aliza sambil memaut dan meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Anak muda itu kemudian menukar rentaknya dengan menghisap buah dada kawan ibunya sambil meramas-ramas punggung wanita itu yang hanya berseluar dalam dengan rakus.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh.. Hisap tetek Auntie lagi, sayang..”, desah janda itu lagi dan mengucup dahi anak kawannya serta meramas rambut anak muda itu.

    Nazel semakin rakus menghisap buah dada kawan ibunya. Anak muda itu ligat membaham kedua-dua buah dada Aliza bergilir-gilir. Wanita itu mendesah-desah dengan enak menikmati permainan mulut anak kawannya pada buah dadanya.

    (Ermmh! Ermmh! Ermmh! Ermmh!)

    “Ahh.. Ahh..”, janda itu mendesah lagi.

    Permainan mulut Nazel kemudian berhenti sambil anak muda itu menegakkan badannya dan mencium bibir kawan ibunya. Aliza saling memeluk erat anak kawannya dan berbalas ciuman dengan penuh nafsu.

    “Pandai anak Hasnah ni hisap tetek Auntie..”, luah wanita itu sambil mendongak memandang Nazel dan tangannya melurut-lurut zakar keras anak muda itu yang mencanak tegang.

    “Siapa boleh tahan dengan Auntie Liza ni? Semua lelaki pun nak sental body janda anak empat ni cukup-cukup kalau dapat. Zel sama je”, ujar anak muda itu dan menjilat leher kawan ibunya.

    “Auntie suka..”, tutur janda itu perlahan sambil mendongak dan sebelah lagi tangannya mengusap-usap belakang badan anak kawannya.

    Nazel tersenyum dan mengucup bibir Aliza serta meramas punggung kawan ibunya itu yang hanya berseluar dalam. Pinggang wanita itu kemudian dirangkul erat sambil anak muda itu membongkok menuju ke bahagian buah dada kawan ibunya. Mulut Nazel kemudian membaham perlahan buah dada wanita itu dan mengemam seketika.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Anak muda itu kemudian terus menyonyot padu buah dada kawan ibunya. Janda itu mendesah-desah dengan tidak keruan menikmati keampuhan nyonyotan anak kawannya itu pada buah dadanya.

    “Ohh.. Ohh..”, desah Aliza.

    Nazel khusyuk menyonyot buah dada kawan ibunya dengan mata yang terpejam. Wanita itu memaut erat tengkuk anak kawannya dan semakin karam dengan nyonyotan jitu anak muda yang sedang menerjah buah dadanya.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    Nyonyotan Nazel kini beranjak pula kepada sebelah lagi buah dada janda itu. Aliza dilanda kenikmatan kerana asakan nyonyotan anak muda itu yang bernafsu menjamah buah dadanya.

    “Nyonyot tetek Auntie kuat-kuat, sayang.. Uhh.. Uhh..”, rengek wanita itu sambil menarik-narik kepala anak kawannya agar semakin rapat ke buah dadanya.

    Nazel kemudian menggenggam sisi kedua-dua buah dada kawan ibunya dan rakus menyonyot buah dada janda itu bertalu-talu secara bergilir-gilir.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Ahh.. Ahh.. Sedap, Zel..”, desah Aliza dengan tubuh yang terketar-ketar sambil berselang-seli terdongak dan menunduk sementara tengkuk anak kawannya dipaut erat.

    Selepas beberapa minit, anak muda itu menegakkan badan dan memeluk erat tubuh kawan ibunya dan mencium bibir wanita itu. Zakar Nazel tidak henti-henti dirocoh janda itu sambil bibir pasangan itu saling bertaut dan ciuman demi ciuman singgah di antara mereka berdua.

    “Horny betul Zel kat Auntie ye.. Ni yang buat Auntie makin suka kat anak Hasnah ni..”, luah Aliza sambil mendongak dan menggenggam zakar anak kawannya dan memimpin Nazel ke kerusi meja makan dengan zakar anak muda itu yang masih di dalam genggaman tangannya.

    Wanita itu kemudian duduk di atas kerusi meja makan dan mendongak memandang anak kawannya sambil tangan kanannya melurut perlahan zakar anak muda itu.

    “Zel suka Auntie tak?”, goda janda itu dan menjilat perlahan zakar Nazel.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Suka, Auntie Liza.. Zel suka Auntie Liza..”, balas anak muda itu yang menunduk dan menikmati jilatan kawan ibunya pada zakarnya.

    Wanita itu tersenyum miang sambil mendongak memandang anak kawannya. Janda itu kemudian menghisap zakar Nazel dengan perlahan.

    (Flop. Flop. Flop. Flop. Flop. Flop.)

    “Huu.. Auntie Liza..”, dengus anak muda itu sambil menyisir rambut Aliza.

    Hisapan wanita itu terus meneroka zakar anak kawannya dan berhenti pada buah zakar anak muda itu. Janda itu kemudian merocoh-rocoh zakar Nazel sambil mendongak dan mengetap bibir.

    “Anak Hasnah ni nak main dengan janda tak..”, goda Aliza lagi.

    “Nak, Auntie Liza.. Zel nak main janda anak empat ni.. Huu..”, keluh anak muda itu yang kesedapan zakarnya dirocoh kawan ibunya.

    Wanita itu melepaskan rocohan tangannya pada zakar anak kawannya dan mengangkangkan kakinya menghadap anak muda itu.

    “Sini, Zel.. Jilat pantat Auntie dulu..”, gamit janda itu sambil tangan kanannya meraba farajnya sendiri yang masih berseluar dalam dan tangan kirinya meramas buah zakar Nazel.

    Anak muda itu duduk berteleku di atas lantai dapur sambil menghadap kerusi meja makan yang sedang diduduki Aliza. Ibu jari kanan Nazel menggentel-gentel faraj kawan ibunya dari luar seluar dalam. Wanita itu tidak keruan tatkala lidah anak kawannya mula menjilat perlahan menyusuri kawasan farajnya yang masih berseluar dalam.

    “Tanggalkan panties Auntie..”, pinta janda itu perlahan sambil meramas rambut Nazel.

    Anak muda itu mencapai kedua-dua sisi seluar dalam Aliza dan kemudian melucutkan seluar dalam yang dipakai kawan ibunya itu dengan perlahan-lahan. Wanita itu meluruskan, merapatkan, dan melunjurkan kedua-dua kakinya ke atas sambil anak kawannya menanggalkan seluar dalamnya sambil perlahan-lahan bangun sehingga ke hujung kaki. Nazel tidak henti-henti mencium-cium segenap inci kaki janda itu di sepanjang pelucutan seluar dalam kawan ibunya sehinggalah Aliza hanya bertelanjang bulat sahaja tanpa seurat benang pun menutupi tubuhnya.

    “Kat kaki Auntie pun anak Hasnah ni horny jugak? Fetish la Zel ni..”, usik wanita itu yang mendongak dan masih duduk di atas kerusi meja makan sambil kedua-dua kakinya melunjur dan melurus ke atas sementara tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya.

    Nazel kemudian mengangkangkan kaki janda itu dan mencium-cium kedua-dua tapak kaki kawan ibunya dengan rakus. Aliza khusyuk melihat anak kawannya yang berahi kepada sepasang kakinya. Lidah anak muda itu kemudian mula menjilat tapak kaki wanita itu dan perlahan-lahan menuju ke bawah sambil meneroka kawasan betis, peha, dan akhirnya menuju ke kawasan faraj kawan ibunya itu. Nazel kini kembali duduk berteleku menghadap janda itu yang hanya bertelanjang bulat dan sedang duduk di atas kerusi meja makan sambil mengangkang.

    “Jilat pantat Auntie sekarang, sayang..”, rayu Aliza dengan kedua-dua tangannya memaut kedua-dua belakang lututnya sambil kedua-dua kakinya dijarakkan.

    Bibir anak muda itu mula menjengah permukaan faraj kawan ibunya. Kedua-dua tangan Nazel memaut kedua-dua tangan wanita itu yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya sendiri dalam keadaan mengangkang di atas kerusi meja makan. Anak muda itu kemudian mencium-cium faraj janda itu di samping menggesel-geselkan hidungnya.

    “Ess.. Ess..”, desah Aliza.

    Selepas beberapa ketika, lidah Nazel mula mengasak faraj kawan ibunya dengan perlahan.

    (Slurp. Slurp. Slurp. Slurp. Slurp.)

    “Horny Auntie tengok anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ess.. Uhh..”, desah wanita itu lagi sambil menikmati rentak jilatan lidah anak kawannya.

    Nazel semakin khusyuk menjilat faraj janda itu. Setiap inci dan ruang faraj Aliza dijilat dengan penuh asyik oleh anak muda itu. Wanita itu terketar-ketar kerana

    kenikmatan dek permainan lidah anak kawannya.

    “Uhh.. Uhh.. Ess..”, desah janda itu di atas kerusi meja makan.

    Nazel kemudian menyudahkan khidmat lidahnya dan mengusap-usap faraj kawan ibunya. Pandangan anak muda itu mendongak memandang Aliza yang mengetap bibir.

    “Auntie nak lagi, Zel.. Jilat pantat Auntie lagi..”, luah wanita itu yang menunduk dengan wajah yang masih menginginkan farajnya diteroka lagi.

    Nazel tersenyum kecil dan memaut kedua-dua belakang peha janda itu dengan kedua-tangannya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Lidah anak muda itu kembali mengerjakan faraj Aliza dengan tempo yang berbeza dari sebelumnya. Asakan deras jilatan Nazel pada faraj kawan ibunya begitu menusuk syahwat wanita itu yang kini tidak dapat lagi mengekalkan pautan tangannya.

    “Ahh.. Ahh.. Zel..”, desah janda itu sambil meramas-ramas rambut anak kawannya.

    Jilatan anak muda itu semakin deras menerjah faraj Aliza. Nazel begitu khusyuk memastikan lidahnya bertalu-talu menjamah ruang faraj kawan ibunya. Wanita itu terketar-ketar menerima tujahan lidah anak muda itu yang berterusan mengerjakan farajnya seperti lidah kucing ketika meminum air. Janda itu meramas-ramas rambut anak kawannya dengan rakus sambil menunduk ke bahagian farajnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Lagi, Zel.. Ohh.. Ohh.. Auntie suka anak Hasnah ni jilat pantat Auntie.. Ahh.. Zel suka jilat pantat janda kan..Uhh.. Uhh..”, rengek Aliza yang terdongak dan menunduk sambil bernafsu melihat anak kawannya yang berhempas-pulas menjilat farajnya bertalu-talu.

    Nazel meluruskan lidah dan memegunkan kepalanya seketika. Anak muda itu kemudian menukar rentak permainan oralnya dengan menjolok-jolok faraj kawan ibunya menggunakan lidah. Pergerakan kepala dan lidah Nazel pada faraj wanita itu berulang-ulang dan statik pada tempo yang sama.

    (Plurp! Plurp! Plurp! Plurp! Plurp!)

    “Zel.. Uhh.. Uhh..”, desah janda itu yang kemudian menganga kecil sambil memaut tengkuk anak kawannya.

    Jolokan lidah anak muda itu pada faraj Aliza sangat konsisten pada tempo dan kedalaman yang dicapai. Wanita itu terketar hebat tiap-tiap kali lidah anak kawannya menyucuk ke dalam rongga farajnya. Ketika Nazel menyudahkan fasa rangsangan oralnya, lidah anak muda itu menjolok faraj kawan ibunya dengan sedalam-dalamnya dan memegun seketika. Janda itu terketar-ketar dengan lebih hebat tatkala anak kawannya menggeleng-gelengkan kepala sehingga lidah anak muda itu dikeluarkan dengan sepenuhnya dari faraj Aliza.

    “Best betul la gomol burit Auntie Liza.. Zel nak korek pantat janda ni jap..”, tutur Nazel perlahan yang mendongak memandang kawan ibunya dan menjolok faraj wanita itu dengan laju menggunakan jari hantu tangan kanannya sambil tangan kirinya mengusap-usap peha kanan janda itu yang kini berada di dalam posisi duduk kebiasaan di atas kerusi meja makan itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    Aliza dilanda kenikmatan yang memuncak dek henjutan jari anak muda itu pada farajnya. Tangan kanan wanita itu memaut erat pergelangan tangan kiri Nazel yang mengusap peha kanannya sementara tangan kiri janda itu memaut erat bahu kanan anak kawannya itu.

    “Uhh! Uhh! Zel.. Ahh!”, erang Aliza sambil terdongak-dongak dengan kaki yang menjingkit-jingkit dan terketar-ketar.

    Anak muda itu makin menghenjut laju faraj kawan ibunya dengan menggunakan jari hantu tangan kanannya. Wanita itu tidak henti-henti mengerang di atas kerusi meja makan kerana asakan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya bertalu-talu.

    “Seksinya Auntie Liza mengerang.. Ni yang buat lagi syok korek burit janda ni laju-laju.. Auntie Liza suka tak pantat kena korek? Hurm? Hurm?!”, ujar Nazel sementara jari hantu kanannya berterusan menjolok faraj kawan ibunya dengan kederasan maksimum sambil tangan kirinya menggenggam erat buah dada janda itu.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Aliza dengan kuat sambil kedua-dua tangannya memeluk erat belakang tengkuk anak kawannya dan wajah wanita itu menunduk ke bawah dengan mata yang terpejam rapat dan dahi yang berkerut bersama mulut yang menganga.

    Tubuh janda itu semakin kerap terketar-ketar bersama kaki yang terjingkit-jingkit. Keampuhan jari anak kawannya yang mengerjakan farajnya cukup menikmatkan Aliza walau pun terpaksa menanggung asakan berahi yang menghempas-hempas dalam keadaan duduk di kerusi meja makan. Wanita itu yang masih memaut belakang tengkuk Nazel kemudian menggagahkan diri menundukkan kepala dan mendekatkan wajahnya kepada wajah anak kawannya itu walau pun farajnya sedang diasak bertalu-talu.

    “Zel suka dera Auntie kan.. Ahh.. Ahh.. Teruk Auntie kena dera dengan anak Hasnah ni.. Uhh.. Uhh..”, rengek janda itu perlahan namun tidak mampu menyembunyikan desahannya sementara tubuhnya terketar-ketar dan kakinya terjingkit-jingkit dalam keadaan duduk.

    Nazel mencium-cium pipi kawan ibunya dan semakin mengerjakan faraj wanita itu dengan rakus menggunakan jari hantu kanannya.

    (Clop! Clop! Clop! Clop! Clop! Clop!)

    “Ohh!! Ohh!! Zel! Zel!”, raung Aliza dengan lebih kuat dan kemudian membuat love bite yang sangat padu pada leher muda itu.

    Tidak berapa lama kemudian, janda itu memeluk Nazel dengan sangat erat sambil kakinya yang terketar-ketar dan mengepit-ngepit tangan anak kawannya itu yang berada di bahagian farajnya. Tubuh Aliza mengejang sambil tertonggek walaupun dalam keadaan duduk di atas kerusi meja makan.

    (Chush. Chush.)

    “Auntie keluar, Zel.. Auntie dah keluar..”, bisik wanita itu perlahan sambil tercungap-cungap dan mengucup pipi anak kawannya.

    “Ye, Auntie Liza. Zel rasa. Teruk jugak ye bila janda pancut. Banyak pulak janda anak empat ni keluar air. Kesian Auntie Liza, kan?”, usik Nazel dan mengucup leher janda itu.

    “Zel jahat!”, tutur Aliza dan mencubit belakang lengan kiri anak muda itu.

    Nazel tergelak kecil dan perlahan-lahan mengeluarkan jari hantu kanannya dari faraj kawan ibunya itu. Anak muda itu kemudian menjilat sedikit jari hantu kanannya sambil memandang wanita itu yang menegakkan tubuh dalam keadaan duduk di kerusi meja makan itu.

    “Erk. Rasa payau pun ada. Lantak la. Payau pun payau la. Telan je la air Auntie Liza ni”, getus Nazel di dalam hati dan menelan baki air janda itu yang ada di jari hantu kanannya.

    Aliza tergelak kecil melihat tindakan anak kawannya.

    “Macam mana, Zel? Sedap tak rasa air janda anak empat ni? Best ye telan air janda?”, usik wanita itu sambil menunduk dan mengusap-usap rambut anak muda itu dengan penuh kasih sayang.

    “Boleh la. Sedap jugak air Auntie Liza”, jawab Nazel.

    Janda itu tersenyum kecil dan mencubit pipi anak kawannya. Nazel kemudian menyumbat jari hantu kanannya ke dalam mulut kawan ibunya. Aliza kemudian menghisap dan menyonyot jari anak muda itu dengan bernafsu.

    “Seksi la bibir tebal Auntie Liza ni hisap ngan nyonyot jari Zel”, tutur Nazel.

    Hisapan dan nyonyotan wanita itu berhenti apabila anak kawannya mengeluarkan jarinya.

    “Auntie Liza suka tak rasa air sendiri?”, usik anak muda itu.

    “Auntie dah biasa la, sayang”, balas janda itu pula dan kemudian mengucup dahi Nazel.

    “Alaa”, jawab anak muda itu dengan spontan kerana usikannya yang tidak menjadi.

    Nazel kemudian berdiri di hadapan kawan ibunya yang masih duduk di kerusi meja makan. Anak muda itu mendongakkan wajah Aliza dengan tangan kiri sambil tangan kanannya membelai zakarnya sendiri. Wanita itu yang memahami keinginan Nazel kemudian mengetap bibir sambil mendongak dan tangan kanannya melurut-lurut zakar anak kawannya itu.

    (Flop! Flop! Flop! Flop! Flop! Flop!)

    Janda itu terus menghisap zakar anak kawannya dengan deras dan penuh bernafsu.

    “Huu! Huu! Terbaek betul Auntie Liza hisap konek.. Mantap giler rasa janda blowjob.. Huu!”, keluh Nazel sambil menyisir rambut kawan ibunya.

    Wanita itu semakin rakus menghisap zakar anak kawannya. Anak muda itu pula mengeluh-ngeluh menikmati asakan mulut kawan ibunya. Nazel sangat berahi melihat bibir tebal janda itu yang membaham zakarnya. Aliza kemudian menyudahkan permainan mulutnya dan mengemam pangkal zakar anak muda itu. Wanita itu mengeluarkan zakar Nazel dan menggenggam pangkal zakar anak kawannya itu yang mencanak keras dan tegang dengan maksimum dengan tangan kanannya.

    “Zel geram sangat kat Auntie Liza ni”, ujar anak muda itu sambil duduk berteleku di hadapan kawan ibunya yang sedang duduk di kerusi meja makan dan mengangkangkan kembali kedua-dua kaki janda itu.

    ***Mastura***

    Aku kenal dia nih sebab dia contact aku setelah citer aku keluar kat

    website nih. Dia cuma kenalkan dirinya dan berhasrat nak kawan ngan aku kalau aku sudi. Jantan beb..., mana nak tolak kalau pompuan ajak berkawan kecuali ler batang dia dah mampus!.. Aku pun layan ler dia

    nih seperti mana e-pals aku yang lain. Dia nih tinggal kat Petaling

    Jaya. Pas tu bila dah rapat dia pun bagi phone number dia dan kami

    pun selalu ler borak-borak. Katanya dia boring duduk rumah dan minggu

    lepas (Sabtu) kita orang pun janji nak jumpa kat Palace Hotel, Seri

    Kembangan. Pendekkan citer,.. Jumaat lagi aku dah angkat MC dan malam tu aku perasap dulu torpedo aku bagus-bagus, mana ler tau kot-kot dapat lauk bagus esok.

    Sabtu pagi, pukul 10.00 aku dah ader kat carpark hotel.Tak lama kemudian sebuah Proton Putra perlahan menyusur dan ... terus berlalu, kemudian berhenti. Terus jalan semula dalam kawasan parking,pusing satu u-turn dan bila sampai depan keta aku terus parking sebelah. Mak oiii.., menyirap darah aku tengok awek dalam keta tu.Sepanjang hikayat kejantanan ku ini ler pompuan paling cantik dan angun yang aku jumpa. Dia berbaju kebaya ketat, rambut panjang separas bahu, putih kuning melepak , daguan muka yang bujur sirih,mata bercaya serta bulu mata yang melentik. Hidung yang cukup mancung bagi orang melayu serta mulutnya yang comel.Senyumannya dah cukup membuatkan lutut tu longgar. Agak 2 minit berpandangan serta saling membalas senyuman dia pun keluar dari ketanya. Tubuhnya kurus langsing dan aku agak ketinggian nya antara 5' 6" ke 5' 8" jauh lebih tinggi dari aku tambahan pula dia pakai high heel.

    Malu rasanya aku nak keluar dari keta. Setelah dia berdiri disisi pintu keta dia aku pun beranikan diri gak keluar dari keta...

    Hii... Mastura ke?.. ayat pertama keluar dari mulut ku dengan rasa

    malu-malu.Ye ler... jawabnyer tersenyum.... Aku macam tak percaya

    tengok dia dan dia pun mungkin boleh membaca fikiran ku. Aku mengambil bunga ros yang telah siap berbalut dari dalam keta lantas berjalan kearahnya dan terus menghulurkan bunga ros tersebut serta diiringi oleh tangan kanan ku untuk bersalaman.

    Selepas bunga bertukar tangan, tangan pula bertemu tangan...,

    bergetar tangan aku menyentuh tangan nya yang cukup lembut macam tak pernah sentuh apa-apa. Kami berbual sebentar sambil menanyakan hal masing-masing.

    Selepas itu aku ajak dia pergi ke coffe house kerana kata ku disana lebih selesa berbual. Kami berjalan beriringan dan sambil berjalan tu aku sempat jugak menjeling punggung nya yang bergolek kencang didalam kain kebaya ketat bila langkah diayun. Aku rasa nak gigit dan ramas punggung yang bulat tu pada masa tu jugak.Bila masuk kedalam coffee house, ramai mata memandang kearah kami...fuhhh.. bangga sungguh aku dapat bawak awek yang cukup anggun pada masa itu dan aku sengaja himpit dia masa berjalan kekerusi. Nak pegang tangan masih tak berani.Kami duduk di tepi dinding cermin dan jauh sikit dari customer yang lain supaya senang nak bagi ayat yang kaw-kaw kat dia. Kami order

    fresh orange dan spaggetti, sambil tunggu order aku berbual rancak

    ngan dia macam dah kenal lama pada hal itu ler pertama kali jumpa.

    Dari perbualan tu aku tau ler umur dia baru 23. Aku tanya kerja apa,

    tapi dia tak nak bagitau so aku faham ler. Sambil makan aku cuba-cuba

    ler masuk jarum kecik dulu. Aku puji dia cukup cantik dan anggun dan

    lelaki yang berjaya mendapatkan dia memang cukup bertuah. Dia hanya

    tersenyum manja dan ketawa kecil mendengar kata-kata ku. Makan dah

    habis, air pun dah susut 3/4 tapi aku masih gugup nak buka mulut ajak

    dia masuk bilik. Aku macam kelu lidah berdepan dengan perempuan

    secantik dia ni.

    Lastly aku beranikan hati pusing citer hal sex lak. Aku tanya dia ader experience tak?.. senyum jer dia jawab.. ader. Bengang aku sekejap.. (jealous beb). Tapi aku pandai cover dan buat-buat tersenyum. Kalau dah ader experience no hal kalau buat ngan I....

    Sambung ku sambil senyum.Kalau you sudi boleh gak,.. lagipun I nak

    pastikan citer you kat KL sex tu betul ke bohong... jawabnya. Hatiku mula berbunga.... Ader chance. Kalau bohong macammana ... kataku

    menduga.I nak denda you nanti,.. nak suruh you lari naked keliling

    pool katanya sambil ketawa. OK lah... jangan banyak citer kat sini,

    nak tau jom masuk bilik.. cabar ku sambil memanggil waiter untuk

    membayar harga makanan. Bila dah beres aku pun bangun di ikuti oleh

    Mastura.

    Sambil berjalan kecounter aku tanya berapa hari nak lepak sini,..

    "satu hari dah ler, tapi kalau bagus boleh tambah" katanya.

    Di counter aku minta satu bilik standard tapi dia pula tak nak,.. dia

    minta bilik suite kat receiptionist. Parah aku kali ni .. kata ku dalam hati. Tapi aku lega bila dia buka handbag dan keluarkan cash dia.

    Aku sajer buat sebok minta dia jangan bayar tapi sebenarnya

    aku memang ler suka dia yang bayar. Hehehe.. aku tengok Gold card pun

    ader dalam purse dia,. .. wah tentu kerja baik punyer dia ni kata ku

    dalam hati. Bila dah semua settle kami pun berjalan menuju ke bilik

    yang ditempah. Perasaan ku bergelora kencang bila melihat punggung

    yang bulat, bergolek-golek serta dada yang tegak dan sendat didalam

    baju yang mengikut bentuk tubuh. Aku memang betul-betul tak sabar

    melihat badannya yang cukup seksi itu.

    Pintu dibuka dan bilik suite itu memang cukup besar, terbahagi kepada dua. Satu seperti ruang tamu lengkap dengan sofa dan satu lagi bilik tidur.

    "You boleh tolong ambilkan I punya luggage kat keta I tak"? Soal Mastura. "Boleh".. kata ku lantas mengambil kunci keretanya.

    Aku mengambil sebuah beg hitam dibahagian belakang tempat duduk dan membawa semula kebilik kami. Pintu bilik ku ketok dan bila pintu

    terbuka aku terpaku melihat Mastura yang telah bertukar memakai towel

    paras dada berdiri tegak dihadapan ku sambil tersenyum.

    "I nak mandi ler, penat drive tadi" katanya.

    Aku masuk dan menghulurkan beg kepunyaan nya. Dia minta aku panggil Mas sahaja kerana susah nak panggil nama panjang-panjang kata nya semasa dia mengeluarkan toilet gear dari beg hitam tersebut. Kemudian dia

    menghilang kedalam bilek air dan diikuti bunyi air mengalir. Aku

    termanggu diatas sofa memikirkan keindahan dan kecantikan tubuhnya.

    Aku dah mula pasang angan-angan nak buat bini pada dia nih.

    Sebenarnya aku dah jatuh cinta pada dia. Aku pun dah bayangkan apa

    yang bakal terjadi selepas ini, perlahan-lahan aku bangun mencapai tuala dan menanggalkan satu persatu pakaian ku. Semuanya ku gantung didalam alamari pakaian kemas-kemas. Sementara menunggu Mas keluar aku berlunjur diatas sofa sambil menonton tv.Lebih kurang 15 minit dia pun keluar. Aku lantas bangun menuju kebilik air dan semasa berselisih aku tercium bau haruman lotion baby Johnson dari tubuhnya. Nafsu ku naik serta merta dan kepala ku sakit bila memikirkannya.

    "Mas... I pun nak mandi ler,.. nak bagi badan I selesa sikit" kata ku

    semasa berpandangan dengan dia. Masuk bilik air aku jadi bodoh sekejap. Towel ku sangkutkan ke hanger dan aku berbogel didepan

    cermin. Perlahan kuurut batang ku yang telah keras sejak mencium

    haruman tubuh Mas semasa berselisih tadi. Aku bayangkan yang aku

    sekarang sedang mendoggy Mas dengan ganasnya. Aku ambil shampoo dan tuangkan ke tapak tangan bagi memudahkan aku memngurut batangku yang telah menegang 100% itu. Bagi melindungi kerja-kerja ku itu aku pasang air dengan deras supaya Mas tidak mengesyaki apa-apa.

    Adalah 5minit aku bekerja keras mencekik tengkok batang aku, satu pancutan air mani yang mencapai kederasan 150 km/jam melanda dinding bilik air. Air pekat putih itu kemudian meleleh perlahan turun kelantai seperti kesedihan. Aku pun lega dan sambil tersenyum aku pun masuk kedalam bath tub air merendamkan tubuh ku kedalam air suam yang memenuhi bath tub tersebut. Sebenarnya aku sengaja melancap untuk membuang air gatalku yang telah beberapa hari bertakung. Kalau tidak nanti aku takut cepat terpancut masa belasah Mas nanti. Rugi besar kalau aku tak dapat puaskan dia cukup-cukup. Aku keluar dari bilik air dengan senyuman. Mas kulihat tersandar di atas katil sambil membaca Cleo.

    Separuh badannya didalam selimut dan bahagian dadanya masih ditutupi dengan towel. "rajin you membaca" kata ku. "nak rest kejap" balasnya.

    Keharuman tubuhnya yang telah disaluti oleh minyak wangi Escape cukup menyegarkan. Syahwat ku terpantul lagi dan aku rasa sudah tidak sabar mahu meramas dan melumatkan tubuh comel dihadapan mata ku itu.Setelah tubuhku ku lumurkan dengan bedak dan after shave lotion aku pun buat selamba berok naik atas katil dan menyandar di kepala katil sambil berlunjur. Kami duduk berhampiran sehingga tubuh ku dan Mas hampir bersentuhan. "kalau ler bilik ni rumah kita alangkah bahagianya"... kataku menodai

    kesunyian. "kalau you hendak you boleh buat" jawab Mas selamba. Aku

    meletakkan tangan ku keatas paha Mas yang masih didalam selimut. Tubuh ku bergetar... "Mas... you nak jadi wife I tak?".. tanya ku sambil

    memandang tepat kemukanya. Bulu matanya ! yang lentik sungguh

    mengasyikkan pada pandangan ku. Dia cuma tersenyum..... diam.

    Dia nih tak boleh dibiarkan kata hati ku. Tangan nya ku pegang dan satu ciuman ku hadiahkan kepipi Mas. Hidungku tertanam ke pipi yang

    gebu dan kusedut sepuaskannya akan bau manis dari pipi tersebut.

    Dekat satu minit hidung ku melekat disitu, bila kutarik semula kulihat matanya sudah hampir terpejam dan majallah tu pun dah tertonggeng ke ribanya. Aku mula menyerang tengkok Mas dengan ciuman dan jilatan. Mataku saja ku pejamkan kerana aku segan nak tengok muka dia. Bila mata ku terbuka aku lihat dia dah terlentok. Selepas puas kat tengkok aku beralih kat telingga lak. Telinga tu ku cium dan ku kulum sekali. Aku sengaja melepaskan nafas panasku ketelinga nya bagi membuat dia lebih merana. Akhirnya tubuh tu kurangkul, sebelah tangan ku memeluk pinggang dan sebelah lagi memaut tengkok Mas. Tubuhnya ku lurutkan ke bawah menjadikannya terbaring telentang diatas tilam.

    Aku meniarap disisinya dan buat pertama kali mulutku terus menangkap mulutnya. Sungguh mudah bagiku memaut mulutnya yang memang kelihatan sungguh amat dahaga. Mulut yang halus dan bibir yang mongel tu ku kerjakan secukup rasa sehingga Mas termengah-mengah kelemasan. Dia

    cuba melarikan mulutnya tapi aku sengaja tak mau bagi peluang dia

    bernafas. Aku mengikut kemana sahaja mulutnya pergi. Akhirnya dia

    menepuk-nepuk belakang ku

    minta dilepaskan. Kemudian hidung ku beralih kesasaran lain. Aku

    mencium lembut dahinya seperti sepasang suami isteri baru lepas

    nikah.

    Mas terpejam lena, hanya dadanya sahaja berombak kencang.Selimut yang membaluti tubuhnya kuselak. Yang tinggal hanya tuala putih membaluti tubuh kami.Tangan ku perlahan membuka simpulan towel yang melekat sedikit sahaja didada Mas. Bila semuanya terurai.... Wah,.. alangkah indahnya tubuh wanita ini kata ku dalam hati sambil merenung sekujur tubuh tampa pakaian dihadapan mata. Hatiku bertambah geram melihat buah dada yang mengkal bulat serta dihiasi puting kecil kemerahan ditengahnya

    sementara bibahagian bawah pula terbentang pantat yang membonjol

    tembam tanpa seurat bulu pun seperti baru sahaja kena shave.

    Aku mengusap perlahan buah dada yang sederhana besar tapi pejal itu. Mas mengeliat kecil bila tangan ku mula menggentel puting kecil kemerahan yang telah mula menjadi keras.Buah dada Mas kulihat seakan buah betik (melengkung keatas) dan memang tak pernah aku jumpa lagi. Yang biasa tu melentur ke bawah. Kemudiannya aku merapatkan lidah ku dan mula menjilat disekeliling buah dada yang telah menegang. Aku

    menjilat seluruh kawasan dada dan ketiak Mas. Badan Mas menggeliat-

    geliat ku kerjakan. Sebelah lagi tangan ku terus mengusap dan meramas buah dada yang pejal sementara lidah ku mula mengigit puting yang telah keras. Sebelah lagi tangan ku mula meneroka tanah tiga segi yang mungkin telah dilanda banjir besar.

    Tangan ku mula mengusap dan mencongkel pantat yang tembam itu untuk meneroka isinya. Jari ku melalui lurah yang telah basah berair. Mas mengerang bila jari kumenikam kelubang pantat yang berbahang panas.

    "yanggg.. tolong lick my pussy"... pintanya sambil memandang tepat

    kemataku. Mak ooiii...dia panggil aku sayang... Aku menghentikan

    semua aktiviti. Aku bangun dan menguak kakinya sehingga terkangkang.Kedua lulutnya ku bengkokkan.

    Aku terus menyembamkan lidahku ke celah pantat yang berair. Kedua tangan ku menyelak bibir pantat membuatkan kelentit Mas terjongol keatas. Lidah ku mula menjilat bertalu-talu keatas biji yang telah tensengih keluar dari sarangnya.... "

    aduhhhh... sedapnya yangggggg" raung mas sambil menggenggam rambutku.

    Jilatan ku semakin rakus dan bertalu-talu. Bontot Mas terangkat-

    angkat menahan kesedapan dan kenikmatan. Aku menjilat pantat Mas

    dengan pelbagai variasi sehingga beberapa kali dia klimaks. Aku

    berasa penat dengan posisi aku yang menonggeng sambil menjilat pantatnya. Aku beralih untuk duduk dilantai, tubuh mas kutarik supaya

    keadaannya memudahkan ku menjilat pantat yang togel tersebut sambil duduk dilantai. Punggungnya ku letakkan di birai katil dan pahanya

    kukuak luas supaya lidah ku senang untuk beroperasi.

    Aku tahu Mas telah klimaks beberapa kali kerana dia telah menjepit pahanya ke kepala ku beberapa kali. Bunyi Preeettttttt....preeeeetttttttttttt..... preeeeettttttttt,,...

    berulang kali kedengaran. Air yang membasahi pantatnya usah ler nak cakap. Dekat 20minit aku kerjakan pantat tu dengan lidahku sehingga hampir lumat aku kerjakan. Raungan demi raungan dari mulut Mas serta sesekali dia mengangkat separuh tubuhnya seakan mahu mengintai apa yang aku buat terhadap pantatnya yang tembam itu. Mas berkali-kali minta di hentikan aktiviti jilatan ku

    dan minta aku fuck dia tapi aku tak mahu lagi. Aku cukup geram tengok

    pantat dia yang cantik itu. Akhirnya aku buat selamba benamkan lidah

    aku masuk dalam lubang pantat dia (benda yang aku tak pernah buat

    sebelum ini).

    Aku jolok lidah aku dalam lubang pantat dan aku rasa lubang dia penuh ngan air dan hangat. Mas menjerit kesedapan. Aku sedut air yang ada seperti menyedut kuah sup. Aku memang betul-betul jadi gila dan Mas pula meraung-raung menahan kesedapan. Punggungnya terangkat tinggi tapi aku masih tak mahu melepaskan mulutku dari lubang pantatnya. Aku terpaksa bangun dan membongkok sambil tangan ku

    mengangkat dan memaut punggungnya supaya mulutku tidak terlepas dari celah pantat yang amat mengghairahkan itu. Mas mengayak kekiri dan kanan punggung nya serta merayu minta dilepaskan tapi aku sebaliknya menjadi lebih ganas.

    Berapa banyak aku telan air mani mas aku dah tak kira. Perasaan geli aku hilang 100%. Mulut dan hidung aku penuh dengan air mani dan mazi Mas.

    Setelah aku berasa penat dan puas degan perbuatan ku... tubuh Mas kulepaskan,.dia dah terlentok macam pengsan. Aku naik ketas katil dan

    tubuh itu aku tiarapkan lak. Mata ku merenung tepat kearah bontot yang bulat serta pejal yang mana telah amat kuidamkan sejak pertama

    kali aku melihatnya tadi. Perlahan-lahan aku menggosok belakang Mas dengan tangan ku sehingga ke bahagian punggung yang keras pejal.Disitu tangan ku berenti serta aku terus mencelapak keatas pahanya.Punggung itu kuramas dengan kedua tangan ku sehingga kelihatan warna merah timbul seakan dipukul pada bahagian itu. Mas mendengus kesedapan. Kemudian aku merapatkan lidahku dan mula menjilat belakang dan terus kepunggung. Badan dan kepala mas melentik serta terangkat bila jilatan ku bermaharajalela di bahagian punggungnya.

    Aku kemudian membuka kaki Mas dan meniarap dicelahnya. Aku merodokkan jari telunjukku kedalam liang pantat yang basah licin sehingga santak habis dan kulihat Mas menggenggam erat kedua tangannya serta mengerang kesedapan. Aku merapatkan lidahku kecelah lubang duburnya dan mula mengelap sekeliling lubang jubur dan kawasan sekeliling seperti seekor kucing membersihkan diri dengan lidahnya. Badan Mas bergolek-golek dan aku merasakan jari telunjuk ku diramas dan disedut oleh pantat yang mengemut-ngemut. Sambil menjilat lubang jubur aku dapat melihat pantat Mas seakan bergetar. Akhirnya Mas terbangun(bertonggeng) seakan doggy dek kerana terlalu kesedapan. Aku pun ikut bangun tapi jari dan lidahku tetap tetap diposisi yang sama.

    Keadaan itu lebih memudahkan aku menjilat keseluruhan lubang jubur yang terbentang dan ternganga didepan mata. Air Mas mengalir hingga kepergelangan tangan ku dan aku makin seronok melihat Mas mula menumbuk lada diatas tilam, mungkin dah terlalu sedap sehingga diluar

    kawalan. "fuck me please sayanggg" kata Mas merayu-rayu dan berkali-

    kali.Akhirnya badan Mas ku terbalikkan semula sambil kedua pahanya kukangkangkan luas dan lututnya dibengkokkan, aku duduk dicelah kangkangnya dan mula menggeselkan kepala takuk ku ke celah mulut pantat yang dah amat becak. Air putih mengalir dicelah lubang pantat menuruni hingga ke celah jubur mas. Bila aku menggeselkan kepala takuk ku kelubangnya, tubuh mas terangkat dan kedua tangannya menggenggam cadar.

    "Yanggg... cepat ler...". Batang ku masih belum 100% tegang dan keras

    jadi aku kena ler bagi dia betul-betul power baru aku jolok masuk.

    Tubuh Mas mula terangkat-angkat bila aku semakin laju menggeselkan

    batang ku dan batang tu pun dah mula jadi besi waja. Dengan satu

    tekanan aku menjolok batang aku ke liang yang telah lama menunggu.

    Mas meraung kesedapan bila batangku menujah masuk walau pun cuma 3/4 sahaja. Aku sorong tarik sambil duduk sambil tangan ku menyelak luas kangkang Mas. Kepala nya berpusing deras kekiri dan kanan bila aku melajukan sorong tarik batang ku. Aku merasakan satu semburan air yang panas melanda batangku selepas 5 minit aku menujah lubuk yang botak itu. Aku suka melihat buah dada yang bergegar bila aku asak batang aku dengan kuat kearah lubang Mas. Bila Mas Klimaks dia

    menarik tangan ku dan meminta aku memeluknya.

    Aku suka melihat buah dada yang putih kemerahan itu kemek ditindih

    oleh tubuh ku. Aku menjadi lebih ganas bila Mas menarik aku kedalam

    pelukannya. Mas menjerit dan kulihat dia menggigit lengannya bila aku menekan habis batang aku masuk kedalam kawah yang panas. Kalau boleh telur pun mahu aku sumbat masuk kedalam lubangnya. Kedua tangan kumemaut erat tengkok Mas dan kakinya berlipat dibawah paha ku. Posisi ini menjadikan tubuh Mas separuh bulat dan punggungnya terangkat keatas. Aku melajukan serangan ku sehingga bunyi kecepap-kecepup sentiasa kedengaran setiap kali aku menghentak padat lubang pantat

    Mas.

    Aku menjadi bertambah geram dah amat ghairah bila kurasakan

    batangku dikemut dengan kuat sehingga berasa sengal menjadikan aku semakin laju menikam pantat yang berbahang itu. Kekadang sengaja aku ayak kekiri dan kanan tanpa mencabut batangku, cuma aku tekan dengan kuat bagi merasakan kemutan dan cengkaman dinding pantat yang tak berhenti-henti mengemut dan Mas meraung-raung serta kakinya bergoyang-goyang kurasakan. Tangannya tak tentu arah serta peluh mula memercik

    dari tubuh kami. Aku masih belum terasa apa-apa walaupun telah satu

    jam kami berjuang (aku letak jam supaya boleh tengok berapa lama aku

    boleh bertahan). Sebab tu ler aku merancap dulu tadi...hehehee.

    Setelah puas style itu, aku angkat kedua belah kaki Mas keatas bahu

    dan tangan ku menupang disebelahnya.

    Aku mengayuh semula dengan lebih

    pantas sehingga tubuh Mas teroleng kekiri dan kanan seperti sampan

    kecil dilautan luas. Mas menggenggam erat kedua belah pergelangan tangan ku. Dia meraung sambil menangis... aku menghentikan henjutan ku dah bertanya adakah dia merasa sakit?... dia kata tak sakit tapi amat sedap dan terasa seperti jiwanya telah melayang... mendengar kata-katanya aku pun terus ler kayuh lagi dengan lebih ganas dan

    bahaya. Kalau boleh aku nak koyakkan pantat dia. Aku berasa paha aku dah belengas dengan air. Tubuh ku pun dan basah dengan peluh.Hentakkan ku cukup padu dan sengaja aku tanam dalam-dalam. Bunyi kecepap kecepup tak usah sebut ler... Kaki Mas aku lepaskan,.. aku

    balik ke posisi asal. Badannya yang putih melepak aku peluk erat dan

    kupusingkan sehingga kepalanya terjuntai dari sisi katil. Kepalanya

    terdongak keatas.... Aku menyerangnya bermula dengan asakan batang ku secara romatik dan perlahan.

    Aku bisikkan " I love you" kat telinga dia. "I love you too"balasnya.

    Mulutku mencari sasaran kemulutnya dan kucupan panas berlangsung sambil batang ku tak henti-henti menujah lubang pantatnya. Mas kelemasan lagi... aku dapat merasakan air panas bergejolak dari lohong bahagian dalam kawah Mas. Aku seakan sudah tidak merasa lagi dinding pantat kerana terlalu licin dan berair cuma kemutan yang bertalu-talu sahaja yang memberi rasa. Batang ku seakan sengal kerana di kemut lebih dari 1 jam. Aku melajukan pergerakkan tikaman batang ku ke tahap maksima. Tubuh Mas ku peluk paling erat seakan tidak membenarkan nya bergerak. Aku memberinya yang paling padu dan berkuasa dan aku dapat merasakan batang aku memang paling power dan keras pada masa itu.

    Mas meraung-raung dan tubuhnya meronta-ronta seakan mahu melepaskan diri dari pelukan ku. Akhirnya dengan satu tikaman yang paling dalam, aku memancutkan seluruh air manikan kedalam lubuk mas yang telah botak dicukur diikuti jeritan ku " I,m cummingggggg"

    Mas pun ikut sama menjerit dan menggelepar seperti ayam disembelih. Aku cukup puas dan mulut ku lantas menutup mulut Mas yang masih meracau-racau lagi seperti kena demam panas.

    Pertarungan selama 2 jam cukup meletihkan ku tapi aku amat puas apatah lagi tubuh yang kuratah amat menawan hati. Mas memeluk ku dengan erat begitujuga aku.

    Setelah terkapar selama lebih kurang 5 minit diatas tubuh Mas aku mula mencium nya secara romatik dan perlahan. Rambutnya kuusap dan

    kubelai dengan perasaan sayang. Belum pernah aku merasakan perasaan ini sebelum ini. Perlahan aku bangun dan mencabut batang ku yang telah lama berendam didalam sarangnya. Bila aku tarik keluar aku

    lihat lubang pantat Mas seakan dipenuhi buih sabun dan batangku pun sama... berbuih.

    Memang dahsyat ku fikirkan permainan ku pada kali ini. Aku baring disisi Mas dan dia tersenyum manja sambil menyilangkan tangan kedadaku untuk memeluk diriku.

    "You ler lelaki paling hebat yang dapat I rasa" kata nya. "Berapa

    ramai lelaki yang dah you main" ? soal ku. "Seorang sahaja".

    "Siapa dia tu... bf you ker"? soal ku lagi. Lama dia diam sambil aku

    memainkan buah dada dia... "my husband" ... jawapan yang membuat aku seperti nak melompat dari katil Itu...

    Setelah beberapa jam kami bergomol dalam sesi pertama tadi, ku lihat

    Mas lesu keletihan.

    Sesi sulung itu memang terasa sangat meletihkan.Memang letih. Lebih-lebih lagi aku. Aku sendiri keletihan benar.

    Dengan Mas merupakan satu sesi yang panjang. Maklumlah, Mas dah lama

    dahagakan kasih sayang dan permainan cinta. Aku faham. Aku anak jantan; Mas baru sekali ini merasa kenikmatan ditunggangi 'kudajantan'. Kepalang garangnya. Lepas aku dengan Mas "main", aku yang telentang. Satu badan terasa macam kejang!! Kami tertidor. Lena. Mas terlena disisiku sambil memeluk ku. Kami terlena betul... Sungguh.

    Tiba-tiba aku tersentak. Aku rasa Mas bergerak. Aku terjaga. Ku lihat

    Mas mengacah hendak bangun. Ku capai tangannya. Belum sempat aku

    bertanya, dia bercakap "Mas nak ke bilik air kejap", katanya. Sambil

    ku rangkul tubuh Mas yang telentang hendak bangun itu, aku tekup celah kangkangnya. Aku tengok dia seperti malu-malu. Konek ku sedang menegang.

    Aku malu memandang muka Mas. Kan dia dah bersuami. Batang aku memang spesel. Maklumlah aku adalah warisan penangan Melayu

    original.Mas memang cantik dan lawa orangnya. Matanya ayu dan bibirnya nipis dan menggiurkan. Satu keistimewaannya, sekali pandang Mas seolah-olah sentiasa tersenyum - suatu rautan bibirnya semulajadi. Dia sentiasa tenang dan sukar menunjukkan perasaan dari hatinya. Inilah yang membuatkan aku sering berkhayal keterampilannya. Tetapi, ketika ini,Mas berada dalam pelukan ku. Dia seolah-olah menyerahkan seluruh kecantikan tubuh dan jiwa raganya untuk ku. Aku memilikinya waktu ini. Ia berada dalam pelukan ku dalam keadaan bertelanjang bogel,tanpa seurat benang. Dia bukan dalam keadaan terpaksa atau dipaksa.Dia rela. Dia mengharapkan kasih sayang dariku.Oh ya. Bila ku buka mataku sedikit, aku tengok Mas senyum saja seolah-olah dia mengerti runtunan hati ku. Mas duduk ditepi katil.

    Dia dalam keadaan separa telanjang. Buah dadanya terdedah. Kain selimut menutup perut dan punggungnya. Aku sambut buah dadanya yang kental dan meramas-ramasnya. Mas kegelian. "Nantilah. Mas nak ke bilik air nih..sayangg" katanya manja. Tangannya ku capai dan meletakkan ke konek ku yang sedang menegang. Dia senyum. Senyumannya yang meruntun hati sesiapa yang memandangnya.

    "Ahhh.nantilah.. Mas nak ke bilik air" katanya lagi. Aku mengangguk

    seolah-olah membenarkan. Mas terus beredar ke bilik air sambil melepaskan tangan ku dengan sentuhan sayang. Lama juga dia dibilik air. Terdengar air toilet dipam. Mungkin Mas bersuci setelah buang air kecil, fikir ku dalam hati. Terbayang di mata ku bagaimana dia mencangkung, membasuh nonoknya, mengulit liang farajnya yang baru saja ku jolok dengan batang ku. Mungkin air mani ku dilihatnya mengalir keluar dengan banyaknya.

    Di dalam aku berangan-agan itu, debaran jantung ku kian mengencang.Sekali gus 'konek' ku menegang membayangkan tubuh putih itu sedang mencelibik liang kemaluannya. Mungkin dia sedang melihat kesan terjahan konek ku yang besar dan panjang, menggodak lubang sempit didalam farajnya. Warna apa agaknya?

    Mungkin masih terpongah lagi....

    Uhhhh.... tidak dapat dibayangkannnn....enak,terangsang..

    merangsangkan sangat-sangat...!

    Tiba-tiba pintu bilik air terbuka semula.

    Debaran jantung kumengencang. Mas berjalan ke katil. Dia memakai pijama towel mandi warna putih, lalu ia duduk di tepi katil. Dipangkunya kepala ku semula sambil mengusap-dahi dan rambut ku. Belaiannya yang matang itu

    betul-betul memanja ku sangat. Sejuk rasa tapak tangannya. Ku cium

    tapaknya. Wangi berbau lotian kulit.

    Aku rasa cukup terhibur. Kemanjaan dari seorang wanita itu menjadikan

    diri ku terasa dihargai.Terasa disayangi. Aku membalikkan badan ku.Konek ku mengangkat kain selimut. Kain itu membumbung seperti khemah

    orang Red Indian, berbucu dipuncak. Ku peluk pinggang Mas dan kuhuraikan towel di sebelah atas.

    Terdedah dua pasang buah dadanya yang muntuk. Ku raba dengan telapak tangan ku dan ku pusar-pusarkan acah tak acah saja. Walaupun Mas membiarkan aku berbuat begitu, tetapi tangannya cuba memegang tangan ku. Seolah-olah ia tidak tahan menahan kegelian yang menyelinap ke tubuhnya.Untuk melengkapkan agenda itu, sebelah tangan ku melekat ke perutnya.Tangan ku mulai menakal-nakal semula.

    Dia membiarkan saja. Mukanya

    tunduk. Ku usap-usap pusatnya dengan perlahan. Ku sentuh. Nafas Mas turun naik dengan tersentak-sentak.

    Aku mengerti apa sebenarnya ada dalam perasaannya. Keseronokan dan nikmat yang kami lakukan tadi memang berkesan. Mungkin dengan suaminya Mas tidak mendapat kepuasan seperti kami lakukan tadi. Mungkin.Dalam berkhayalan begitu, tiba-tiba terasa tangan Mas sudah masuk kecelah selimut dan memegang konek ku yang sedang menegang.Mas mengusap-usapnya perlahan-lahan dari dalam selimut gelembong itu. Aku membiarkan saja. Terasa sangat enak usapannya. Ku rasa tangan Mas mengusap-ngusap dengan lebih mantap. Dalam keadaan begitu tangan ku yang ganas tadi sudah mulai menjelajah ke bahagaian atas tubuhnya.

    Kocokan tangannya kian mengencang. Begitu juga tangan ku.

    Kini Mas ku peluk erat. Mulutnya ku kucup. Lidahnya ku hisap dan kulum. Permainan lidah kami menambah rangsangan syahwat kami semula.

    Kini tangan ku sudah menyelinap kedepan menyentuh payudaranya,

    meramas-ramas dan menggentel puting dadanya. Kemudian turun ke pusat dan ke liang farajnya. Ku gentel kelentitnya. Aku dengar dia

    mengerang. Pehanya dirapatkan. Makin jari ku memperhebat gentelan

    dipusar-pusar kelentitnya. Ku rasanya hujung jari ku basah

    berlendiri.

    Ku teruskan gentelan itu dan mencuit seluruh daerah berlendir didalam

    farajnya. Mas mengulum lidah ku. Aku berkesempatan memainkan langit-langit dalam mulutnya yang terbuka. Nafasnya berbau wangi. Uhhhh..Nikmatnya. Kemudian ku rangkul kepalanya. Kami berkucupan, berkuluman lidah lebih hebat lagi. Bertukar-tukar nafas. Lama. Mas menghisap lidah ku kuat. Lelehan air liurnya ku jilat. Dan Mas juga begitu. Aku rasa jari ku sudah basah. Berlendir. Pekat. Aku dah tahu Mas mula naik syahwat!!

    Kami tidak bersuara apa-apa. Kami hanya menikmati keadaan yang kami

    lakukan dan alami itu. Mungkin Mas juga begitu. Berbeza denganku,

    sebelum ini aku tidak semewah itu mencuit tubuh seorang wanita selama

    hiudupku. Tapi Mas sudah pun mengalami kehidupan bersuami.

    Dia tentu lebih terangsang. Aku.. sebagai orang bujang yang jarang mengalami runtutan seksual secara praktikal merasa apa yang kami lakukan seolah-olah seperti mimpi. Mas pula seolah-olah tidak pernah merasa permainan asmara yang begitu mengasyikkan. Terfikir juga di kepala ku, bagaimana agaknya suaminya melakukannya kepada Mas? Andainya seperti yang kami lakukan, pasti Mas tidak melakukannya dengan ku!

    Cemburu ku berganti dengan perasaan seorang 'hero'. Makin berani hatiku, lalu mendongakkan kepala memandang wajahnya. Dia seakan menuntup mata dan menggertapkan gigi terkancing. Mengikut firasat ku, dia mungkin sedap menikmati ulitan tangan ku yang lembut itu di

    payudaranya. Ku jongkokkan muka ku lalu mulut ku menghisap

    payudaranya. Dia bagai tersentak dan membuka mata.

    Direnungnya muka ku tanpa senyum. Matanya bagai tidak terbuka. Tangan ku masih mengusap-usap puting dadanya. Dia tidak bersuara. Kemudian dia bergerak bagai hendak bangun. Aku mengangkat kepala, dibantu oleh tangannya. Dia sudah berdiri dan membuka kain towel.

    Melihat keadaan begitu, Mas terus menarik selimut ku. Apabila dia

    menoleh berhadapan dengan ku, ohhh......darah ku tersirap. Tubuh

    muntuk yang putih itu terdampar berdiri dihadapan ku.... Susuk tubuh

    Mas itu memang cantik. Dengan payudayanya yang montok, pusat, perut yang licin, celah kangkang yang licin itu, tubuh Mas memberi suatu

    pemandangan yang sangat indah dan meransangakan nafsu syahwat.

    Mas terbeliak mata melihat ketegangan konek ku yang kini sudah

    kemerah-merah kepalanya. Dia membaringkan tubuhnya kesebelah ku.

    Tangannya menangkap konekku dan mengusap-usap perlahan-lahan. Matanya kelihatan terpejam. Dengan riaksi begitu ku peluk Mas dan mengusap-usap belakangnya. Mulut ku mengisap dan menjilat puting susunya. Ku dengar nafasnya turun naik. Kencang sekali. Tangannya masih lagimengusap-usap konek ku. Kami saling menikmati keadaan yang amatmengasyikkan itu. Kini Mas memelukku dengan erat. Perlahan-lahan tubuhnya mendakapan ku. Seolah-olah dia menyatakan supaya aku tidak

    harus malu-malu lagi. Suasana itu adalah untuk kami. Kami berdua.

    "Mas nakkkk lagi keee..?" tanya ku dalam suara manja. Dia mengangguk.

    Digesel-geselnya kepalanya kedada ku. Dia tidak memandang ke muka ku.

    Bagaikan dia malu. Aku selak kain towel dengan sebelah tangan. Dia

    menggesel-geselkan kepalanya kedada ku. Sesudah selimut ku terbuka, dipeluknya aku erat-erat. Amat erat sekali. Aku bangun dan duduk berdepan dengannya. Tangan Mas masih memegang konek ku......

    Aku makin berani. Tangan ku menjalar kedadanya semula, kali ini

    dengan ramasan yang agak keras. Hebat. Mas tertunduk menahan desakan hatinya. Ku angkat dagunya perlahan-lahan hingga ia mendongak

    memandang ku.

    Matanya kini separuh terbuka. Bibir mekarnya terbuka. Ku kucup perlahan-lahan dan mengeluarkan lidah ku mencari sasaran -pusaran lidahnya. Mas membuka mulutnya semacam mengizinkan. Kucupan

    kami amat mesra sekali dan tindak balas kami amat terangsang. Terasa

    suatu gelombang seakan memukul dada ku.

    "Mas ." panggil ku. Dia hanya bersuara halus menyahut.. hhhhmmmm..."

    Mas baringgg.??" perlahan-lahan suara ku. Lalu ku baringkan dia

    dengan berbantalkan lengan ku. Aku renung mukanya puas-puas. Aku

    tatapi kejelitaannya yang sungguh mengkhayalkan ku. Kali ini baru aku

    dapat menatap wajahnya yang sedemikian indah. Kejelitaannya waktu rambutnya mengerbang sebegitu menambah seksinya.

    Puas-puas. Dalam keadaan rela dan dalam suasana yang amat berbeza. Kami seakan-akan berada dalam suatu alam yang sangat asing."Mas suka ke dibuat macam ini?" Aku bertanya kepadanya. Dia hanya

    menjawab dengan rengekan panjang yang lemah. Aku usap dadanya dan aku kucup lidahnya perlahan-lahan. Dia membiarkan dan bertindak seolah

    menunjukkan reaksi yang mengizinkan. Tenang. Aku terus mengusap buah dadanya dan memusar-musarkan puting susunya. Tangan Mas masih mengusap-ngusap batang ku yang kini sudah menunjur panjang dan membesar.Ku teruskan menjelajahi leher dan dadanya. Aku terhenti di puting susunya. Aku kucup dan usap-usap dengan lidahku sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya yang lagi satu. Mengkal dan kental.

    Aku terasa semakin berani. Kami mengikut desakan naluri seks yang memang ternyata aku punya daya yang amat kuat. Aku dah tak peduli samada Mas adalah isteri orang. Malah, perasaan ia milik seseorang itu

    menjadikan aku sangat berahi dan bernafsu... kerana berjaya

    menundukkan seorang wanita anggun kepunyaan seseorang.Suatu perasaan menjalar kedalam tubuh ku. Aku merasakan bahawa itu adalah penyerahan yang tulus. Ikhlas. Murni. Dalam kepalaku bersarang dengan 1000 tanda tanya, bagaimana suaminya menguliti tubuh seindah

    ini. Kononnya mereka tidak bersesuaian hidup kerana tidak peduli

    dengan tuntutan nafkah batin seorang isteri.

    Perasaan itu menjadikan aku berhati-hati, berlembut dan berlunak-lunak, penuh perasaan.Ternyata,kami seakan-akan terbuai kedalam alam lain.Aku tengok Mas mengeliat. Aku biarkan dia menikmati apa yang aku

    lakukan itu. Kalau itu mampu memberi dia suatu nikmat, biarlah aku lakukan untuknya. Kami tidak lagi bercakap apa-apa. Dia juga begitu.Aku dengar suara halusnya mengerang. Aku biarkan dia begitu seolah memberi ia kebebasan menikmati runtutan rasa yang sedang dinikmatinya itu. Sambil itu aku dengar dia memanggil nama ku perlahan-lahan. Angin penghawa dingin di bilik itu berhembus menyegarkan.

    "Sayang Mas tak?" tiba-tiba Mas bertanya sesuatu padaku. Ku jawab

    dengan selamba, "Sayanggg, sayang sangat pada Mas...!!' jawab ku

    dengan nada memanjakan. Dipegangnya rambut ku. Di wajahnya terserlah suatu keceriaan. Suatu kelegaan. Suatu penyerahan kasih dan sayang.Suatu harapan. Kami sama-sama faham. Tidak ada lagi keraguan. Aku mulai menggerakkan muka ku kearah perutnya yang putih melepak itu.

    Aku usap-usap dengan lidah ku. Dia makin merangkulku. Mas membiarkan.Merelakan. Sebaliknya, dia menyambut dengan rengekan gembira. Geli mungkinnya. Aku rapatkan mulutku ketelinganya. Perlahan-lahan ku

    bisikkan ke telinganya,

    "Mas. buka ya...???" sambil mengusik selimutnya. Dia hanya memelukku, kemudian melepaskannya. Aku usap perutnya yang gebu dan licin itu. Aku lihat dia kegelian. Aku balikkan dia menungkup ke perutnya.

    Perlahan-lahan. Dia menurutnya dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Ku balikkan tubuhnya meniarap. Aku cium belakangnya, bermula dari tengkuknya hingga ke pinggang. Ku singkap seluruh tubuhnya. Seluruh tubuhnya yang melepak itu terdedah. Bertelanjang bulat. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas. Perlahan aku buka kangkangnya. Perlahan-lahan hingga terbuka luas. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya perlahan-lahan. Dia membiarkan

    saja. Aku telentangkan ia semula. Oh...demi terpandang saja bahagian

    yang paling sulit ditubuhnya itu, debaran dada ku kian mengencang

    semula. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Mas tidak bergerak

    lagi.

    Matanya tertutup.Aku usap-usap bahagian yang paling sulit dalam tubuh Mas. Ku uliti.Ku lihat pantatnya yang tembam itu. Memang tembam. Indah.Menggiurkan. Nampaknya macam berlendir basah. Dia membiarkan aku melihat dan mengamatinya. Mas tidak malu lagi. Betul-betul dia tidak merasa malu lagi. Bermakna penyerahannya sudah sampai ke tahap menyerahkan segala-galanya. Ku lihat bahagian sulitnya amat bersih dibawah cahaya lampu yang separa muram itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka Mas. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka ku kebahagian sulitnya itu. Kupusarkan hidung ku ke ruang liang kemaluannya. Berlendir dan berbau.

    Baunya amat merangsangkan. Bau cecair dari tubuh sulit wanita. Bersih

    dan merangsangkan. Terasa bau syahdu yang khas. Merangsang syahwat.Mas menolak kepala ku. Seolah-olah dia tidak membiarkan aku menciumi bahahagian kemaluannya yang sudah terdampar dimuka ku. Tapi aku terus memegang pinggangnya dan memaksakan hidungku bermain-main dicelah

    rekahan yang sedang mengeluarkan madu. Ku cium dengan nafas panjang.Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah suci dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya. Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya lebih luas lagi.

    Aku angkat kedua-dua lututnya berdiri. Ku tolak ke dadanya. Kini

    bahagian sulitnya terangkat. Terdedah. Luas. Makin nampak rekahan nonoknya. Betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas bahagian

    kemaluannya. Suatu rasa merangsang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku

    menekapkan mukaku disitu. Lama juga. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Ku sungguh-sungguh menikmati bau yang sesuci itu.Tangan ku mengusap rambut-rambut halus dibahagian atasnya. Aku usap-usap. Perlahan-lahan.Bagaikan mengerti, aku keluarkan lidah ku dan mencecap ruang rekahan yang ku selak dengan kedua jari ku. Ku lihat lendirnya banyak disitu.Dibahagian atasnya tersentil ketulan daging yang berwarna kemerah-merahan. Kelopak dalam kemaluan Mas berwarna merah jambu mawar kepucat-pucatan. Demi terselak begitu aroma nonok Mas kian menerkam hidung ku.

    Dengan tidak terfikir apa-apa lagi, ku jelirkan lidah ku,lalu ku usap dengan hujung lidah - bagai mahu merasa sesuatu yang nikmat dengan sentuhan panca indera rasa. Aku lekatkan lidah ku kecelah retakan itu dengan berhati-hati. Lidah ku menembusi liang yang bagai tertutup itu. Kini lidah ku menjelajah seluruh daerah pendalaman liang itu.Liang ghairah itu adalah kepunyaan suaminya. Tetapi kini aku sedang

    menawannya. Malam ini aku punya. Sentuhan hujung lidahku ke daging

    kenyal lembut membuatkan Mas tersentak bagai orang tersedan. Lalu ku mainkan lidah ku. Mantap dan perlahan-lahan. Waktu itu aku rasa tidak ada apa yang menjemukan. Segala-galanya bersih. Suci. Mas

    menggeliat .

    Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang. Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikmatinya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati perasaan itu setelah lama dia tidak mendapat kepuasan dari suaminya. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan.Lama aku lakukan begitu. Ku lentuk-liukkan hujung lidah ku bagai anak kucing menjilat susu. Tidak tahu berapa lama. Sepanjang aku melakukannya, Mas bagaikan terpukau. Aku juga. Bila aku bertindak,dia memberi riaksi. Kami saling memahami riaksi itu. Sebagai petanda.

    Sebentar kemudian aku bangun. Berdiri diatas lutut ku. Aku lunjurkan

    lututnya lulus bagai tidur. Aku susun beberpa biji bantal di kepala katil. Aku angkat perlahan-lahan tubuhnya yang gebu-montok itu. Ku rasa ia berpeluh. Sekujur tubuh Mas lemah. Kaku. Aku sandarkan dia dengan kemas dibantal yang tersusun itu. Dia membantu ku dengan bersadar kemas sambil matanya terpejam. Nafasnya turun naik kencang.Kini Mas ku sandarkan di birai katil. Bersandar dengan keadaan tubuhnya yang selesa. Kedua-dua belah tangannya aku letakkan dikepalanya dalam keadaan berpanca, ku jadikan sebagai bantal untuknya.

    "Mas.... dah tempted?" tanyaku. "Mhhhhhhh.." dia mengerang panjang.

    Tubuh Mas bersandar dengan keadaan cukup terangsang. Kedua-dua belah tangannya ku letakkan dikepala dan keadaannya berpanca, ku jadikan sebagai bantal. Posisi ini melentikkan dadanya. Lututnya yang

    berlunjur rapat itu aku tegakkan perlahan kearah dada. Kepalanya

    mengiring ke kiri kearah cahaya lampu suram ditepi katil. Cahaya

    lampu itu memancarkan sinar yang merangsang seri wajahnya.

    Wajah Mas seakan menyala kemerah-merahan. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Mas tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.

    Perlahan-lahan aku angkat lututnya yang lurus berlunjur itu mendakap

    dadanya. Rapat. Aku kucup mulutnya berulang-ulang kali - puas-puas.

    Aku terus meramas buah dadanya. Dia membiarkan saja. Mas betul-betul

    dalam keadaan merelakan. Malah jelas dari wajahnya, bukan saja ia

    merelakan malah menikmati keadaan yang berlaku. Waktu itu, apa yang

    aku lakukan itu amat merangsangnya. Ia tidak langsung membantah,malah lebih banyak membiarkan. Merelakan.Ku buka lututnya perlahan-lahan dan mendakapnya kemas-kemas. Aku

    teruskan mengucup lidahnya. Aku berbisik ditelinganya,

    perkataan 'Sayanggggg.Mas rela.???' untuk kesekian kali. Aku kucup

    lehernya, menjelajahi antara dua buah dadanya; berhenti disitu -

    menghisap puting susunya. Ku jelajahi perutnya, memusarkan pusatnya dengan lidahku. Dengan hati yang paling ghairah, aku terus mencium bahagian tundun 'kemaluannya'.Mas bagai kaku.

    Dia tidak bergerak lagi. Pun tidak melarang ku.Melihat riaksinya begitu, seolah-olah dia menyerahkannya segala-galanya untuk ku nikmati. Ia memberi ku suatu nikmat yang paling

    tinggi. Dia juga memerlukan itu. Bagi kami segala-nya bersih waktu itu. Anggota fisikal dan perasaan kami. Bersih bagi ku waktu itu. Aku cium, dan cium dengan penuh ghairah dan nikmat. Lidah ku bagaikan automatik, tahu berbuat sesuatu yang dinikmati oleh Mas. Ku usap belahan pantatnya yang kini sedang digenangi air 'nikmatnya'.Kini, Mas bagaikan terkulai layu. Seluruh tubuhnya sudah bertelanjang bulat dan juga aku. Hanya nafasnya saja yang nampak berombak deras.

    Herangan dan rengekannya kian terdengar seakan-akan memanggil ku. Aku rasa kepala ku diusap-usap-usapnya, rambut ku disisirnya. Sebelah tangannya sedang memegang birai katil itu erat sekali. Terdengar dia bagai orang dalam kepedihan, suara nikmat yang amat tinggi.

    "Ssssttt....sssssstttt ..uuuhhh........." Mas mengerang panjang.

    Mengetahui ia sedang merasa tingkat nikmat yang tinggi seperti itu,penuh dan sangat-sangat mengkhayalkan begitu - aku teruskan mengusap

    dan menjelajahi bahagian rahsia dalaman yang sentiasa tersembunyi itu dengan lebih garang lagi. Ku petikkan lidah ku dan aku tenyehkan

    lidah ku kebahagian daging tersentil itu. Kelentitnya. Aku rasa dengan lidah ku daging itu kian mengeras. Aku usap-usap dengan hujung lidah ku. Amat mengasyikkan. Lama sekali aku lakukan.

    Untuk memberikan ia nikmat sepenuhnya, aku jelejahi keseluruhan 'dalaman' itu, dari atas kebawah, dari bawah keatas.Berulang-ulang kali. Farajnya makin berlendir banyak. Bau aroma kemaluan seorang wanita makin meransang ku. Sebentar, aku berhenti diketulan daging yang kian mengeras di situ. Aku dapat rasakan seluruh tubuh nya bagai menggeletar, menggelepar dan kegelian. Mas

    menggeliat. Tangan ku kian kuat memaut punggangnya, sambil itu jari-jari ku menggentel puting payudaranya.Nikmat. Aku tumpukan perhatianku mengusap dan menggentel kelentitnya untuk beberapa ketika. Kian lama aku lihat Mas bagaikan kegelian yang teramat sangat.

    Aku mengerti sekarang, kelentit Mas adalah pusat syahwatnya - suatu punca nikmat kepadanya. Aku terus mengusapnya.Biarlah dia merasakan suatu tingkat nikmat yang tertinggi dan terangsang disitu. Aku terus lakukan begitu. Kemudian terdengar Mas menyeru nama ku ............" sambil itu kepalanya bergolek kekiri-

    kekanan. "Mas nak puaaassssss, ......" katanya dengan nafas mengencang. Makin itu makin aku menjilat dan memainkan kelentitnya dengan gigiku.

    "Ah.....mhhhh....yes....!!" Mas menggelapar. Makin aku pegang

    pinggangnya dalam pelukan ku dan menjilat dengan rakus. Peha Mas

    seperti berhempas pulas. Mengejang. Kakinya menerjang ke kiri ke kanan. Tangan ku pula kian mengganas; meramas-ramas buah dada Mas yang makin mengkal menegang. Makin lama makin rengekkan Mas kian kuat

    memanggil nama ku. Rambutku digenggamnya erat sekali. Sekejap

    digenggamnya rambutku kuat-kuat; dan sekejap dilepaskannya. Aku rasa

    tangannya terjatuh ke tilam. Ia tidak berdaya lagi. Ia bagaikan letih, lemah dan seakan tidak memberi rangsangan kepada ku lagi.

    Hanya aku yang cukup-cukup terangsang. Terangsang hebat. Ku lakukan olahan begitu sehingga dia seakan reda dari menggeliat.Melihat keadaanya yang tidak terkawal itu, aku bangkit dan mendakapnya. Aku peluk Mas kemas-kemas. Aku rapatkan muka ku ketelinganya. Aku berbisik ke telinganya perlahan-lahan dengan suara yang terketar-ketar, "Mas nak buat sekarangggg.?" Pertanyaan ku untuk kesekian kali.

    Mas hanya diam. Aku ulang dengan nada yang spontan paling romantis

    dan penuh kasih sayang dan kemanjaan. Sambil itu aku usap-usap

    lengannya. Aku lihat dia seakan-akan hendak membuka matanya, tetapi kemudian tertutup semula.

    Aku jadikan itu sebagai sebagai pertanda bahawa ia telah memberi keizinan. Melihat itu, segera aku melucutkan seluruh kain yang melekat ditubuh kami. Kini, kami bagai dalam keadan seperti waktu lahir kedunia dulu. Kami berdua. Aku pegang tangannya.Aku sentuhkan tangannya 'ke senjata rahsia' ku - seolah-olah memberi alamat kepadanya bahawa aku juga merelakan Mas memegang dan menyentuh seluruh tubuh ku hingga kebahagian sulit ku ini. Aku mahu dia merasakan bahawa aku juga adalah merelakan diri ku. Untuk miliknya.Sebagai haknya.

    Aku letakkan tangannya kearah senjata ku. Dia menggenggamnya, tapi tidak menggerakkan tangannya. Aku kucup buah dadanya semula. Aku usap-usap pangkal lengannya hingga kepinggang dan terus kebawah - dan

    terus kecelah belahan rahsianya itu. Aku gentel-gentel dengan lembut

    dan bersahaja. Aku lihat Mas bagai tidak sedarkan diri. Terlena.Lemah. Aku teruskan begitu. Tangannya masih memegang 'senjata' ku.Erat sekali. Melihat pertanda terakhir itu, perlahan-lahan aku dakap dia kemas-kemas. Aku selak beberapa helai rambutnya yang terhurai

    menutupi dahinya. Kini mukanya dapat ku lihat dengan sepenuhnya.

    Mukanya menghala ke arah ku. Kami seakan-akan berpadangan walaupun

    matanya hanya antara terbuka dengan tidak.

    Aku terus mengucup mulutnya, menghisap lidahnya seolah-olah itu lah ciuman terakhir bagi kami. Lama sekali. Dia membalas bagaikan tidak

    mahu melepskan kucupan kami. Aku letakkan tangannya semula kebelakang kepala nya. Terkulai semula. Ku lihat Mas sudah sedemikian lemah. Aku peluk dia. Erat-erat. Aku masukkan kedua-belah tangan ku melalui bawah pangkal ketiak lengannya yang terkulai dan tidak bermaya lagi itu. Aku rangkul bahunya. Aku bisikkan kepadanya hasarat ku .

    Dia tidak menjawab lagi. Tidak ada riaksi lagi. Dia tidak menjawap. Mas semacam hilang dari alam ini.Dalam keadaan sekujur tubuhnya bagaikan terdampar dalam keadaan bersandar itu; aku dapat melihat suatu keindahan bentuk anggota

    sebuah tubuh seorang insan yang sangat jelita. Mukanya tenang bagai tidur, tangannya terkulai, pehanya terbuka luas - terbentang bagai menyatakan keindahan semulajadi yang teranugerah kepadanya. Tidak dapat ku bayang kejelitaannya waktu itu. Kulitnya amat bersih. Licin.

    Termenung aku sejenak menikmati keindahan yang mempesonakan itu.

    Terpegun. Bagaikan terpukau.Adakah aku ini bermimpi? Bagaimana aku dapat melihat sebuah tubuh yang begini indah? Bagaikan aku terhayun

    kesebuah alam yang amat indah, permai, tenang, mengasyikkan dan penuh ghairah. Tidak puas aku memerhatikan setiap bahagian tubuhnya yang begitu indah dan sempurna.

    Sempurna sesempurna-purnanya. Dan tubuh ini adalah sebatang tubuh yang merelakan. Merelakan aku berbuat sekehendak ku. Walaupun aku boleh berbuat begitu, tetapi perasaan ku bukan segelojoh itu.

    "Aku harus melakukan sesuatu dengan rasa pertimbangan kasih. sayang..dan saling menikmati" ujar ku dalam hati yang amat mengasihi. Dalam aku terlalai itu, aku usap-usap bahagian "sulit" ku kecelah lipatan "rahsia" Mas yang kini sudah terdedah. Basah kuyup hingga

    kerambut nonoknya. Mas sudah hilang malunya, bertelanjang bulat

    dihadapan ku. Dunia kami bagai memukau.

    Perlahan-lahan ku temukan anggota rahsia kami di situ. Kalau itulah

    keindahan terakhir dalam segerap permainan fore-play diawal-awal

    tadi....maka kini ini adalah peringkat terakhir dalam babak ini. Kami

    seakan-akan sedang menuntut suatu kebahagian dan nikmat sebenar,

    suatu kemuncak kasih, sayang, paduan perasaan ... Biarlah aku lakukan dengan berhati-hati kerana Mas adalah seorang yang sangat lemah lembut. Ia seorang wanita dan aku seorang jejaka. Kugesel-geselkan

    kepala batangku ke celah nonoknya; hingga membasahi bahagian yang ku

    sentuh-menyentuh itu. Aku lihat Mas sudah cukup-cukup terlena, Terpesona.Dengan suatu pergerakan yang sangat berhati-hati, aku cium nonoknya.Ku sedut kali terakhir. Kemudian aku merangkak ke celah antara dua pehanya. Aku tekan senjata ku perlahan-lahan ketempat yang sangat dijagainya selama ini.

    Liang farajnya dibasahi lendir. Bahagian yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa kecuali suaminya. Kini suaminya tidak ada dalam ingatannya. Aku berhasrat semoga aku akan dapat menggantikan suaminya untuk memberi kepuasan kepadanya.Kini bahagian sulit kami bersentuhan semula. Sekali lagi. Tapi, kami adalah dalam suasana yang amat berbeza. Suasana rela merelakan.Dengan perasaan terhubung dan jujur, bersih. Sambil itu aku pandang mukanya. Aku nikmati keindahan dan kejelitaan wajah, riaksinya sewaktu batangku masuk menyelinap ke liang sanggamanya. Memang Mas sedemikian murni dan jelita itu. Tekanan kepala 'batang' ku yang besar itu ku lakukan dengan amat berhati-hati sekali, hingga agak

    sulit memasukkan liang anggota setubuh Mas walaupun kali kedua. Ku

    lihat matanya bagai menahan pedih. Lalu ku geselkan biar licin dengan

    lendir diruang cipap Mas. Kemudian aku tujukan semula. Terasa masuk sedikit kepala batang ku.

    Ku unjulkan perlahan-lahan hingga masuk sebahagian kepala batang ku.

    Spontan itu, diikuti pula dengan tenaga yang sungguh luar biasa dari

    dalam diri ku. Sedikit demi sedikit tenaga itu menguat. Dan Mas

    seakan-akan tidak merasai sesuatu yang tidak mengizinkan aku berbuat

    begitu. Ia tidak membantah. Merelakan. Aku tekan lagi kedalam sambil merangkul tubuhnya agak kuat sedikit. Kini batang ku sudah masuk

    hingga celus kepalanya. Kemudian aku tekan lagi ke dalam. Ku tarik

    perlahan-lahan keluar. Cuma anggaran dua inci sahaja - takut ia akan memberi ketidakselesaan kepada Mas.Aku terus merangkul dada Mas kedada ku . Ku kucup mulutnya dan ku hisap lidahnya. Dia membiarkan sambil memberi tindak balas yang memberangsangkan. Aku mulai menghenjut-henjutkan punggung ku menyorong tarik batang ku yang tegang bagaikan kayu keras. Aku lihat Mas menggeliat. Dia menarik nafas dan menghembuskankan. Pendek-pendekdan pantas. Aku sudah dapat merasakan suatu riaksi yang menjelaskan nikmat kepada nya.

    Ku rangkul bahunya lebih kuat dan erat lagi. Aku rapatkan tubuh ku

    ketubuhnya. Aku padukan tubuh kami. Aku tekan lebih dalam lagi. Aku

    diamkan sebentar. Ku lihat ia membuka matanya agak luas memandang ku.Seolah-ia mahu mempastikan bahawa seungguhnya 'aku' lah yang memeluknya. Di renungnya aku. Mulutnya agak terbuka. Lalu dengan pantas ku kucup bibir yang mekar itu, terus lidah kami berhisap-hiapan. Aku kulum dengan lahap.Aduhhh...kejelitaan Mas sebagai amat mempesonakan. Mukanya kini kemerah-merah. Memang dia seorang yang sangat jelita lebih-lebih lagi dalam keadaan begitu. Aku tekan batang ku perlahan-lahan kedalam. Mas

    membalas dengan rengekan yang halus, memanggi nama ku. Suara lunaknya menjadikan kami kian merasa terpadu. Setelah batang itu terbenam kedalam lubang nonoknya, mulai aku menyorong-tarik batang ku perlahan-lahan. Tindak balas darinya memberi aku rangsangan yang amatmenghairahkan.

    Mas menggeliat. Rengekannya makin kuat.Kini kami betul-betul sedang melayan keadaan yang sama dan satu hala.Kami seakan-akan duduk dalam suatu alam yang sangat indah. Berlayar dalan satu bahtera. Kami mengharungi sebuah lautan yang sangat permai, dihembus angin sepoi yang amat nyaman dan mengasyikkan.Kocakan perasaan yang kami nikmati sungguh-sungguh jauh berbeda.Walaupun Mas pernah bersama suaminya, tapi perasaan kali ini cukup indah.Aku berhasrat mahu memberi kepuasan tertinggi untuknya. Kerana itu aku perlu menahan pancutan air maniku supaya jangan keluar terlalu cepat.

    Ku perlahankan hayunan ku. Aku angkat tubuh Mas lalu kubalikkan menungkup. Aku atur dia supaya menungging. Doggy-style. Dia menurut dengan lembut dan perlahan bagaikan malas. Tubuhnya kian melemah. Aku cium belakangnya bermula dari tengkuknya hingga kepinggang. Kemudian aku usap pepejal punggungnya yang putih melepak itu. Aku ramas-ramas. Sesekali ku cium dan gigit-gigit. Aku usap-usap pepejal punggunya sambil tangan ku meramas-ramas buah dadanya. Diamembiarkan saja.

    Mas dalam keadaan menungging. Punggungnya yang lebar dan pejal itu

    menyerah. Tangannya memegang birai katil. Perutnya ku sendal dengan

    bantal. Oh... demi terpandang saja bahagian sulitnya, hati ku makin

    berdebar. Ku lihat, pantatnya, anggota yang paling sulit ditubuhnya

    itu, ku ulas-ulas dengan jari. Dia merengek dan mengelinjang kegelian. Debaran dada ku kian mengencang. Hebat. Keras sekali degupan jantung ku. Mas tidak bergerak lagi. Aku usap-usap bahagian itu. Aku terpaku. Terpegun bagai tidak tahu apa yang aku lihat. Aku tatap muka. Kemudian, bagai tidak sabar, aku tekapkan muka kukebagaian itu. Aku cium pantatnya. Ku jelirkan lidah ku.Aku jilat pantatnya. Lumat.Mas mengerang. Aku lorotkan lidahku hingga kelubang vaginanya yang basah itu.Mas pasrah. Aku cium puas-puas. Aku dapat merasakan suatu perasaan yang amat indah dan bersih. Aku bukakan kedua-dua pehanya.

    Dia seakan-akan membantu ku dengan membukanya. Lebih luas lagi. Ku gigit-gigit daging punggungnya. Ku ramas-ramas. Sambil itu tangan ku memainkan kedua-dua buah dadanya. Ku gentel putingnya. Mas mengikut saja apa yang aku buat. Dia seperti anak patung yang tidak bernyawa. Pasrah.Nafsu syahwat sudah menguasai kami.

    Perlahan-lahan aku angkat lututnya menjongkok berdiri. Kini bahagian

    larangan itu betul-betul jelas. Nyata. Aku cium puas-puas. Suatu rasa

    aroma meransang menyerap keseluruh tubuh ku. Aku menekapkan muka ku di situ. Bernafas dan menghembuskan nafas di bahagian itu. Tangan ku mengusap rambut-rambut halus di bahagian atasnya.

    Aku usap-usap.Perlahan-lahan. Bagikan mengerti, aku usap dengan lidah ku bagaimahu mersai sesuatu yang nikmat dengan sentuhan. Aku lekatkan kepala konek ku kecelah retakan itu. Berhati-hati. Ku gesel-geselkan. Mas menggeliat . Aku dengar dia mengerang berkali kali dan terus mengerang. Suatu tanda nikmat kepadanya. Aku biarkan supaya dia menikamati nya beberapa lama. Aku mahu dia menikmati nya. Kalau itu boleh memberi ia suatu nikmat, aku lakukan. Lama aku lakukan itu.Tidak tahu berapa lama.

    Kami saling memahami riaksi itu sebagai petanda. Sebentar kemudian

    aku bangun.

    Berdiri diatas lutut ku. Kedua-dua belah tangan memegang pinggangnya kuat Posisi ini melentikkan punggungnya. Menyerah. Matanya tertutup rapat. Nafasnya tenang tapi kencang. Dia tidak bergerak. Cuma aku yang mengatur segala-galanya dan dia memberi riaksi yang merelakan saja.Perlahan-lahan dalam keadaan menungging itu, ku tancapkan kepala konek ku ke liang kemaluannya. Ku rasa seperti tersepit. Ku gesel-geselkan biar belendir. Setelah itu ku tekan. "Pllloooss." kepala

    konek sudah masuk sekerat. Perlahan-lahan ku lorot masuk ke dalam lubang vaginanya yang ketat. Ku mula masukkan lagi. Kemudian tarik.Ku sorong dan tarik.Dengan kekencangan yang seimbang, taip-tiap pergerakan kami adalah

    disusuli dengan rasa nikmat. Nikmat itu meningkat dari satu gerak ke satu gerak. Kian meningkat, kian itu pula kami saling bertindak-balas. Dalam setiap tindakbalas itu, kami makin ghairah dan merangsangkan.

    Pada mulanya kami berlayar dengan penuh tenang,teratur dan saling faham-memahami dan penuh timbang rasa. Kadangkala bertemu dengan ombak-ombak kecil. Kami terus berkucup-kucupan.Kucupan ku menjelajah ke dada, menyusuli puting susunya yang montok, menyentuh kulit perutnya yang licin itu.Aku teruskan menggomol seluruh tubuh Mas. Buah dada, puting susu,

    celah ketiak, tengkuk, lubang telinga, semua! Makin ku rangkul tubuhnya makin aku merasai nikmat yang meningkat dengan perlakuan begitu.

    Makin rata-rata tubuhnya ku sentuh, raba, usap dan kucup.Sekali sekala aku gentel kelentitnya. Macam terpijak api, Mas menggelintin. Terlonjak. Dia mengerang. Aku lihat dia makin memberi riaksi. Makin kuat goyangan tubuhnya. Ia bagai menggeliat-geliat.Makin itu aku perkukuhkan pelukan ku. Aku rangkul sekujur tubuhnya.Dia juga begitu. Makin erat pelukan ku. Dia juga begitu. Kami saling berpaut. Memang kami menjadi semacam satu tubuh.

    Makin garang gerak-geriku makin itu pula kuatnya Mas menyambut gerak-

    geri ku kencang. Ia membalas. Seolah-olah waktu itu segala nikmat

    yang kami rasai adalah untuk kami berdua. Waktu itu terasa wujud suatu perhubungan rasa dan perasaan yang mendalam. Aku terus menghenjut dengan penuh nafsu; tetapi sangat berhati.

    Persetubuhan kami penuh dengan rasa kasih sayang. Tidak ada gesaan atau paksaan.Segala-galanya adalah atas kerelaan semata-mata. Nikmat yang kamirasa itu sungguh membahagiakan.Kini sebahagian konek ku sudah terbenam diruang nonok Mas. Kali ini cara menungging. Belum lagi keseluruhannya. Tidak ada sesuatu yang ganjil bagi kami. Kami merasa bahawa kami ingin berkongsi untuk memiliki sesatu yang kami ada. Kami merasa ingin memiliki sesuatu

    keindahan. Keindahan itu kian terhampir. Tindakbalas antara kami kian kencang. Bagi ku, segala-gala yang ada ditubuh Mas, setiap inci dan

    bahagian tubuhnya adalah untuk ku, untuk aku miliki. Begitu jua dia.

    Perasaan ini sangat murni. Kami saling seru-menyerukan dan memanggil-manggil nama masing-masing semasa sendiri. Kucupan kami kian erat.

    Pergerakan ku kian kencang. Aku bagai hilang pertimbangan. Mas

    menyambut henjutan punggung ku dengan reaksi yang merelakan. Malah

    disambutnya dengan gerakan yang lebih memanaskan. Pantas. pantas

    bagai kuda perjuangan sedang berlari kencang. Bagi memacu kehadapan.

    Ke satu hala, destinasi yang sama ingin ditujui.

    "Ahhhhh.... arggggghhh..... ffffffffff... uuuuhhhh.... ...!! Mas...

    tak tahan ... Mas...... nnnnnaaakkkkkkk .....

    pppppuuuuuuuaaaaassss........!!" Mas mengerang dengan suara yang

    panjang. Ku biarkan dia melayani perasaan itu. Sambil itu aku henjut

    lagi. Henjutan ku kian mengencang dengan konek ku yang kian keras. Ku

    tonjol ke kiri ke kanan dengan menggoyangkan penggul ku. Ku lihat Mas juga berbuat begitu. Ku rasa air lendir mengalir ke buah pelir ku.

    Aku dapat rasakan, Mas sedang menikmati penyerahan nya yang sangat-sangat ikhlas. Kami layani perasaan itu dengan penuh nikmat.

    Bagi kami tidak ada lagi sebarang rintangan yang menghalang. Tidak ada.Segala-galanya adalah untuk kami. Kami berdua saja.Tiba-tiba aku rasa Mas seakan-akan merangkul birai katil dengan kuat.Mula-mula tidak sekuat itu, tetapi makin perlayaran kian menongkah arus deras, Mas makin kuat merangkul. Nafasnya kian pantas. Pantas benar. Rengekannya sudah meninggi. Dia memanggil-manggil nama ku

    dengan lebih kuat lagi bagai mau meminta suatu pertolongan yang tidak dinyatakan maksudnya. Aku panggil dia. Aku seru dengan nada panjang.Mas Tidak putus-putus menyeru nama ku "Sayanggg. Puaskan Mas..... Mas nak puassss.....!! " Dia bagai mengharapkan sesuatu dari ku. Suatu pemberian dari seorang jejaka sejati.

    Imbauannya menjadikan aku merasa bahawa aku sudah jadi seorang lelaki

    yang sebenar. Bertenaga. Sekan-akan terbit "kelelakian" ku. Sifat kusebenar. Seorang lelaki yang berupaya memberi ia nikmat yang

    diingininya. Seorang lelaki perkasa. Aku merasa bahawa akulah seorang

    lelaki gagah. Aku berdaya, berupaya. Tenaga ku diperlukan. Aku seorang jaguh. Aku seorang wira. Suatu yang aneh, berbeza dari sebelum ini. Tapi aku tidak dapat mengawal perasaan itu.Seakan-akan perasaan ku sudah bertukar menjadi seorang pelindung

    sejati. Suatu dorongan dalam rohani ku menunda-nunda ku supaya

    mengadaptasi karekter yang lebih bersifat 'kejantanan'. Aku mesti

    mengusai keadaan ini. Aku seorang wira. Seorang jaguh. Bagi waktu Mas

    memerlukan aku supaya bersifat begitu. Seorang 'jantan'. Secara

    spontan, aku kencangkan gerakan aku lagi. Aku rangkul tubuhnya dengan lebih teguh, erat, padat. Seakan-akan ia tidak mampu bergerak. Aku pula bagai tidak peduli. Aku rasa itu lah yang memberi ia nikmat bagiku, dan dia. Aku lihat Mas kian menggelepar. Terkapai-kapai.

    Nafasnya kian kencang. Makin ku pantaskan henjutan ku, makin itu pula Mas terkapai-kapai. Aku terus menerus menghenjut dengan pantas.

    Seolah-olah aku sedang mengemudikan sebuah bahtera yang dialun ombak besar setinggi gunung. Angin kencang pula dengan ganas menggoncang layar yang kini sedang terumbang ambing menahan hembusan angin yang tidak lagi bertiup lunak. Mas kian kuat mengimbau nama ku. Memanjang

    saja nadanya.. Aku tidak lagi mampu menjawabnya. Seluruh tenaga ku,

    impian ku dan perasaan ku.. Ku pejamkan mata ku. Terbayang

    keseluruhan susuk tubuhnya yang jelita, indah. Aku anggap dia sebagai

    sebuah 'keindahan' yang sangat murni. Dan dia mahu aku menikmati

    keindahan itu.Buah dadanya bergoyang. Ku gentel puting susunya. Nafasnya kian mengencang.

    Begitu juga aku. Ku lihat dia menggeleng-gelengkan kepalanya; kekanan - kekiri. Aku teruskan 'henjutan' tubuh ku yang

    amat mengasyikkan itu. Aku teruskan. teruskan. menusuk. Keluar masuk.Kian lama kian kencang. kencang... Aku rasa aku juga sudah merasa hampir ke puncak gunung yang sudah sebegitu lama ku daki. Aku perlu menggunakan suatu tenaga yang paling perkasa untuk sampai kepuncak itu. Nampak kepada ku, dan aku juga merasa suatu yang berbeda..

    bahawa kami sedang bergerak pantas menuju ke destinasi yang kami tuju

    itu. Kian hampir. Makin itu makin aku bertenaga dan bergerak lebih pantas.

    Bagaikan orang yang akan sampai kegarisan penamat, aku gunakan seluruh tenaga yang ada pada ku. Peluh ku menyimbah keluar.Dan aku lihat Mas sudah cukup-cukup tidak bermaya. longlai. Dan..dan.. dalam suasana yang amat mengkhayalkan itulah. ku rangkul kedua-dua bahunya. Sekali gus aku henjut dengan sekuat tenaga ku.

    "Ohhh.... Mas... Mas.... arrrggghhhhhh......!" air mani ku terpancut.Aku rasa sekujur tubuh ku bergelombang!! Mengombah-

    ngombah. "Argghhhhh.... sayang ohhh...!!...." Aku mengeluh. Kepala

    ku, ku sandarkan di celah tengukkan Mas.... Ku lihat dia bagai terdampar dan mulutnya terngaga. Dia membiarkan aku melakukan itu

    semua.

    "Haargggghhhhh....ahargg...haargggg...!!" Mas bagai tercungap-cungap.

    Nafasnya tersekat-sekat.. Aku terpancut dengan tiba-tiba. Aku tekan habis-habis seluruh batang ku ke dalam. Ku tarik batang ku semula. Ku henjut masuk dengan kuat memacu menembusi liang yang sempit itu. Tipa-tiap kali aku henjut masuk ke dalam, tiap kali itu pula air mani ku memancut..! Dan tiap kali pula Mas

    berdengus. "Aaaargggggghh...arrghhhhh....!!

    "Kaakkkk...hakkkk...!" Mas tersenggut-sengut. Tekaknya bagai tertekan-

    tekan. Aku tidak sedar apa yang aku sebutkan. Aku lupa diri. Mas pun

    begitu juga. Dia menyerahkan seluruh tubuhnya tanpa berahsia lagi.

    Kami tidak peduli apa yang kami lakukan, kami berebut-rebut menerima dan memberi.

    Sekali dalam keadaan rasa yang sangat tergian...aku henjutkan

    punggung ku dengan kuat. "Aargggghhhhhhhhhhhhh...." pancutan ku yang terakhir itu sangat memberi kepuasan kepada ku. Mukanya memiring kekanan. Nampak kepada ku mata Mas terpejam. Nafasnya tersentak-sentak.Kami seakan-akan menyambutnya dengan penuh menghargai. Pemberian yang

    terakhir dari ku - dan penerimaan yang terakhir buatnya .. aku lihat

    Mas menggelepar. Tangannnya memegang birai katil erat-rat. Aku terus berulang kali bagai berbuai-buai menggeluti tubuh jelita. Walaupun

    aku bersikap keras, tetapi dengan 1001 penyerahan yang wujud di lubuk

    hati, Mas ku lihat sangat puas. Kami saling serah menyerahkan dengan

    keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini

    berbeza dari yang pertama tadi. Amat luar biasa perkongsian kami.

    Amat nikmat bagi ku yang memberi dan jelas juga - amat nikmat baginya

    sebagai yang menerima. Nikmat kami berdua. Untuk kami.Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa ku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuknya. Seakan-akan tidak mahu melepaskan dia.Mas menggigit mengigit bantal. Waktu itu, kami seumpama sudah sebati.Kami terdampar!! Lesu..lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kami longlai. Kami terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. Aku masih mendakap Mas. Kubalikkan tubuh Mas telentang. Kami berpaut antara satu sama lain.

    Kami ingin sama-sama kembali ke dunia kami yang penuh sadar. Kami

    mahu sedar bersama. Kami mau seiringan kembali kedunia sebenar.

    Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang ku

    masih lagi dalam nonoknya.

    Aku seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga dia. Aku tidak tahu

    berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kami sama-sama seperjuangan. Kami sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan. Kami terlena dalam dakapan itu....... berpelukan. Kami masih telanjang. Terkapai..terlena dan tertidur. Sebelum terlena, aku terfikir, bagaimana suaminya melakukan hubungan asamaranya dengan Mas hingga dia tidak ada perasaan langsung terhadapnya? Ada Mas dipergunakan cuma sebagai alat pemuas nafsunya saja, atau cuma untuk melampaiaskan keinginan yang didorong nafsunya seorang saja? Aku tak taulah. Tapi Mas nampak cukup puas bersetubuh

    dengan ku! Ia mencapai klimaks orgasma bertalu-talu.

    Kami benar-benar bersatu..!!

    -END-

    Adik Angkat

    Ini kisah aku dgn adik angkat ku liza. Perkenalan kami disebuah majlis makan2 di rumah kawan ku. Kawan aku membawa adiknya dtg ke majlis itu. Perkenalan singkat di majlis itu memberi aku peluang bertukar nombo talifon tanpa pengatahuan kakaknya.

    Liza seorang gadis hitam manis, body athelic , dan ukuran nya 36 28 34 membuatkan aku terpesona dlm bepakaian kurung moden yg sdikit ketat tu.sempat bersalaman dgn liza sebelom kami balik dr mjlis itu. Lembut tgn nya sperti gadis lain yg sntiasa mnjaga kelembutan diri.

    Sejak itu kami tak pernah lg bersua. melalui perkenalan dlm hp, dia bekerja di sbuah kedai kain terkemuka di negara ini di bandar S dan aku pula di daerah lain. Semakin hari semakin rancak hubungan kami. Tambahan liza pula tidak ada pakwe tapi ramai kenalan lelaki. Aku sdikit jeles juga la. Melihat dr layanan melalui hp aku pasti liza juga suka kan aku.

    Aku sering bergurau dlm hp dgn perkara2 lucah dan double meaning. Liza turut melayan gurauan ku. Sehingga lah aku korek semua fantasi sex die. Menurut aku dia suka romantik sex, dibelai di sayangi, dilayan lembut. Hampir setiap malam kami bersex chat sehingga kami bertukar tukar gambar seksi kami dan kadang kala kami vc smpai bogel.

    Akhirnya aku buat keputus untuk jmpa dgn liza. Kami merancang perjumpaan kami. Aku mnyuruh liza ke daerah ku dan aku katakan pd nya aku tanggung smua perbelanjaannya di sini termasuk mkn minum dan hotel mewah. Aku pasti dgn keluarnya modal ini akn berbaloi bg aku menikmati gadis yg masih dara ini.

    Hari yg di rancang tiba. Aku telah menempah hotel 5star 2 mlm untk liza dan aku beradu kasih. Aku menunggu liza distesen bas. Setibanya liza, kami terus bejalan2 ditempat2 menarik daerah ku dan pergi makan. Jam 8 malam kami pulang ke hotel. Liza sgt tekejut apabila melihat bilik yg aku tempah seolah olah tempahan utk berbulan madu. Aku hnya senyum dan mgatakan ini semua utk dia dan kami 2 mlm. Lantas liza memeluk ku. Liza berada dlm pelukan aku. Aku memegang muka liza dan mencium dahi liza. Liza hanya mampu tersenyum dan mengucapkan terima kasih. Terus mengucup bibir aku. Rasa seperti mcm da biasa kami becium wlaupun baru pertama kali. Liza pandai juga bercium mulut. Aku melepaskan liza menyuruh iza mandi wangi2 dan pakai baju yg aku baru belikan. Liza seronok dan mencium pp aku lalu mengemaskan pakaian dan beg nya utk pergi mandi.

    Seketika itu, aku ke anjung bilik ku utk menghisap rokok. Blik ku di tgkat 18 pemandangan malam menghadap kesibukan kota yg diwarnai lampu2 bggunan & jln. Selesai liza mandi aku terus ke blik air dan mandi juga. Aku tak perlu tegesa2 kerana aku tau ada byk masa dan liza sndiri rela utk bersama aku. Selesai mandi, aku lihat iza sdg dduk dihadapan meja solek dgn memakai gaun tidur yg aku beli kan. ckup seksi dan mengugat iman aku. Gaun tidur dan panty sahaja tanpa coli. Liza bgun malu2 sambil menutup sbhgian dirinya kerana malu pertama kali pakai baju mcm tu dihadapan lelaki. Aku hanya tersenyum dan menyuruh liza menurunkan tangan nya. Aku masih bertuala kelihatan sdikit bonjol di tuala aku akibat melihat liza yg begitu sexy. Aku dkt pd liza membelai pp liza dan cium pp nya. Bau wangi perfume liza ckup menambah ketegangan btg aku. Liza dgn rela menadah pipi nya. nafas semakin mendengus. aku beralih ke lehernya,setiap batang lehernya aku jilat menjadikan liza tak tentu arah dan terus memeluk erat aku. tangan aku meraba seluruh belakang liza yg x bercoli tu. liza merengek manja pd ku.

    Aku bertanya pd liza , "mlm ini liza milik abg kan?"

    Liza menjawab "all for u abg .." sambil mencium mulut ku.

    Aku membawa liza di tepi tingkap yg menampakkan seluruh bandar yg indah. aku pelok liza dr belakang,mencium leher liza smbil memeluk liza kdg kala tgn ku mengentel puting liza yg da keras tu. aku on mood romantik aku,berbisik ditelinga liza dgn ayat2 cinta. liza semakin ghairah dgn hembusan nafas ku ditelinganya. aku yg mash bertuala dr td memeluk liza dr blkg smbil melihat pemandangan malam. liza melentok liuk dlm pelukan aku.

    Liza terus pusing menghadap aku terus cium mulut aku dgn penuh bernafsu.sambil bercemolot liza berbisik dlm kegersangan "abg please puaskan za" lalu terus ggt leher aku buat "love bite". Aku balas gigitan cinta itu dileher liza. liza hanya melentok merelakan aku ggt leher nya.

    Liza menolak aku ke arah katil, tp aku melawan dan terus mengangkat dokong liza dan sambung bercemolot di tepi tingkap yang menyaksikan keindahan bandar malam itu. Tuala aku terlucut, kini aku 100% bogel sedangkan liza masih bergaun sexy td. liza lg menggila dlm dukungan aku melihat aku yg telah bogel. dia turun & menolak aku ke sofa yg ade di sudut bilik itu. tanpa lengah liza terus menghisap btg aku dlm keadaan menonggeng. aku terus menampar bontot liza. liza terkejut dan trus melutut dihadapan ku tnpa melepaskan btg ku didalam mulutnya. wajah yg penuh bernafsu sprti pelacur 5star itu terpampang dicelah kang2 aku. sangat berahi menghisap btg ku. aku hanya tersenyum saja. lalu bertanya "suka batang abg..?" Liza dengan air liur yg meleleh menjawab "this only for me ok!.." liza semakin ghairah,aku arahkan liza bangun,lalu sandarkan liza disofa,aku kang2 kan kaki liza seluas sofa itu. liza penuh ghairah menanti gerakan serangan aku. aku jilat kaki liza ke betis lalu ke paha,aku gigit manja dipaha nya,liza mengeluh "ahhhh.. abgggg...." dgn penuh manja. aku berlalu ke kaki sebelah pula. dr ibu jari ke betis ke paha,aku perhatikan panty satin liza dah basah dicelahan. Pelahan lahan aku buka panty liza, semakin terbuka panty semakin kuat bau cipap dara tu. aku lihat cipapnya yg tiada 1 bulu pon, cipap tembam menjadi kegemaran aku, lelehan air mazi liza dicipapnya yg pekat membuatkan aku dahagakan air cipap. Liza menarik aku meminta batang ku. aku senyum dan menggelengkan kepala "not now sayangku.." liza hanya merengek kegersangan. aku baringkan liza disofa separuh bdan. kini liza terkangkang dgn cipap yg terhidang di muka ku. aku tiup cipap liza memainkan tiupan dr atas ke bawah, liza merengek "abg...abg...buat apa..tak tahan ni..."

    Dari tiupan kelentit aku hulurkan lidah aku ke kelentit liza, liza terus meraungg "aaaaaahhhhhhhh............ abg.." sekali lagi aku kuis kelentit nya dengan lidah ku.. liza terus menarik kepala ku ke cipapnya tersembam aku ke cipapnya yg basah tu. Aku terus menjilat dgn penuh kenikmatan menikmati air cipap liza. Liza hanya menikmati jilatan ku dgn erangan yg agak kuat sambil membebel kesedapan. Rambut ku ditarik tarik digonyoh atas bawah di cipap nya. Memang liza stim x igt dunia dah ni. Aku terus sedut kelentit liza dgn kuat dan liza mengerang keras "arghhhhh....abangggg........." seraya mulut ku terus dibanjiri air cipap liza. Aku menyedut menjilat semua air itu telan membersihkan cipap nya dgn lidah ku. Air yg meleleh ke bontot pon aku jilat smpai kering.

    Liza lemah seketika longlai di atas sofa. Aku mencium dahi liza.

    Liza tersenyum berkata "abg memang gila.."

    aku tanya gila apa "gila pantatkan liza kan..??"

    Aku jawab "ofkos laahh... lama dah pendam nk jilat liza sampai pancut"

    Liza membalas "abg bila nak pancut...??"

    Aku tersenyum dan jawab "tunggu liza kerjakan btg abg boleh...??"

    Liza terus menarik ku dan mecium mulut ku, tetiba liza berhenti "abg..ni air liza ke semua kat mulut abg ni...??" Aku jawab "yes syg..." terus liza dgn rakus menjilat mulut aku lidah aku semua.. aku bertanya "kenapa ni syg..?" "Sedap jugak air pantat liza ni" sambil menjilat bibir ku.

    Aku mengangkat liza ke atas katil lalu merebah kan liza dan naik keatas liza. Dari kaki aku cium cium kiri kanan kiri kanan sampai di pepek tembam nye aku gigit sikit lalu ke perut ke pusat sehingga ke tetek liza yang ranum , aku sedut puting liza silih berganti kemudian aku tambahkan lagi love bite pada tetek liza , naik ke bahu terus aku gigit leher liza. Liz terus memeluk aku erat. Liza berbisik "kenapa sedap sangat ni abg..liza tak tahan dah.." aku hanya tersenyum dan mencium mulut nya bermain lidah.

    Kini batang aku berada di alurnya. Sambil brkuluman lidah aku gosokkan batang aku ke atas dan kebawah di alur pantat liza yg da sememangnya basah. Liza semakin membuka kangkangan nya.

    Bila kepala btg aku menyentuh kelentitnya, die mengerang dan menggeliat. sesudah beberapa lama aku mengusik liza begitu , liza bersuara , "abg please masukkan..pleae abg..." aku sgt suka bila mdgr liza merintih nak kan btg.. saye ubah kedudukan batang aku. Perlahan lahan kepala batang aku menunjal kelentit liza.. liza semakin mendesah.. mrengek.. "abg...abg...please...." mulut kami masih bertaut..bertukar² air liur..liza semakin tak tahan..mengelekkan pantat nya ke kiri ke kanan.

    Dalam aku sedang membuli nafsu liza tiba² btg ku berada tepat di lubang pantat liza dek kerana liza yg megelekkan tadi. Liza terus diam dan menari piggang aku rapat supaya batang aku masuk ke dlm pantat liza. Aku tahan tindakan liza dan memegang muka liza bertanya "liza sedia? dah ready nk btg abg..?" Liza hanya menjawab "please abg plug in mine" sambil menarik pinggang aku. Aku mengambil posisi selesa untuk melancarkan pergerakan aku. Pelahan2 aku masukkan btg ke dalam pantat liza. Liza memeluk aku erat. Bdn kami rapat. Hanya pergerakkan btg saja yg masuk ke dlm pantat liza. Perlahan lahan kepala batang aku tenggelam ke dallam pantat liza. Hingga diseparuh batang aku merasa tersekat, aku tersentak terus bertanya "liza sayang, masih dara?" Liza hanya tersenyum "just do it abg, its all for u" kata liza. "Liza tahan sikit, abg tekan ni sakit nanti" sambung aku. Liza terus memelok aku lebih erat. Dgn 1 nafas aku menekan dan menghentakkan pantat liza.Terasa batang penis aku telah dapat membolos benteng dara liza. Liza menjerit kecil sambil mengigit bahu aku. Liza diam sebentar and badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai wajah liza dengaan penuh kasih sayang sambil bertanya, “are you okay sayang? “. Liza mengetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan muka liza. Liza cuma membatu. Aku panik seketika. Aku menyahut nama liza. Liza kemudian membuka mata sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang ke arah kemaluan kami. batang aku sudah tidak kelihatan. Liza tersenyum manja, kini badan kami telah bersatu. Kami berpelukan sambil bercium berkuluman lidah. Terasa santak batang aku dallam pantat liza. Terasa liza mengemut ngemut untuk menyesuaikan pantat nya dgn btg aku. Sesekali liza mengemut pantatnya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yg teramat sangat. Liza hanya tersenyum bangga krn dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara yang dlu hanyalah khyalan di alam fantasi. Perkara yg kami sgt idamkan kini nyata berlaku. Btg aku kini bersemadi dlm pantat liza yg sgt ketat mengcengkam btg aku.

    Liza menghulurkan lidahnya utk aku kulum. Aku telah mula menyorong and menarik batang aku. Berdecit decit bunyi pergerakan btg. Liza hanya menikmati btg aku yg baru memulakan pelayaran kami dgn mulut liza yg ternganga nya. Pelayaran kini semakin lancar disebabkan pantat liza telah lama basah. Liza mula mengikut rentak sorong-tarikku. Aku tarik keluar perlahan lahan, kemudian saye sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, saye goyang goyang kannya membuat kan liza merintih "ahh..abangg...sedap abangg... " Bila aku menolak, liza akan menyuakan pantatnya agar batang aku dapat masuk sedalam-dalamnya. aku tidak mahu terburu-buru kali ini. Liza sangat istimewa buat aku. Aku ingin berikan kepuasan kpd liza yg akan mmbuatkan pertama kali liza ini menjadi kenangan indah dlm hidupnya. Aku mahu liza menikmati pengalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku and liza sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas and berdesus melahirkan rasa keenakan. Aku dr td masih memeluk liza kini aku bangun dan liza masih berbaring melayan btg aku keluar masuk dipantatnya secara slow n steady. Liza hanya merintih "ah..ahh..ahhh..ahhh....abang....sedapnyee...ahh.." tiap kali aku tarik keluar batang aku. Aku terlihat darah dara liza mula mengalir keluar. Aku berhenti kejap dan mencalit darah di jari dan menyapu di kedua dua kening liza. Ini adalah petua untuk muka si gadis kembali berseri selepas memecahkan dara nya. Liza melihat aku dgn senyuman dibibir dan air mata yang mengalir di mata.

    "Sayang kenapa menangis,menyesal ke?"

    "Tak lah abang, liza tak menyesal bagi dara kat abg, liza rela dgn abg, liza sayang abg sangat².."

    Aku terus mengucup bibir liza bercium berkuluman lidah sambil berbisik ditelinga liza.. "liza special untuk abg, abg akan jage liza sampai bila²... dan terus sambung bermain lidah dan mnyorong tarik pantat liza. sesudah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan liza mengikut rentak ku. sambil merintih “Uhhh! Ah! Ahh! AahH! Unh! Ist! Sedap nyer bang! ” Kemudian saye balik pada slow motion. Aku lihat liza mengetap bibir.liza memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat angkat juburnya menerima tujahan aku. Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan aku, lebih kurang 5 minit gerakan laju itu “oh! sssst....Aah! ” badan liza mengejang. aku dpt rasakan panta liza mengemut kuat batang aku. Liza klimaks utk kesekian kalinya. Pantat liza semakin banjir. Liza terkulai seketika dgn dada berombak nafas kencang degupan jantung yg laju. Aku memberi ruang liza berehat seketika. Kemudian Liza meminta pd aku ingin dduk di atas, aku ok kan saja. Tnpa memisahkan btg aku di pantat liza aku mengangkat liza naik ke atas aku dan kini aku baring liza di posisi 'drive' . Aku tersenyum melihat keindahan tetek liza yg mengkal ranum di atas aku. "Sayang, show me your fantasy" sambil mengentel puting liza. Liza ketawa dan mencium dahi aku. Sempat aku sedut puting liza sekejap. Kini liza pula mengawal pelayaran. Liza mula mengerakkan pantat ke atas ke bawah ke depan kebelakang. sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Aku terasa semakin byk air liza keluar. Walaupun inii adalah pengaman liza yg pertama, liza seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Liza merengek diatas aku.

    "AHH...Ahhh..uhh...ssstt...ahh..abg btg abg sdap...ah..."

    "Liza suka btg abg?"

    "Suka..ah..sedap..uh...besar ahhhh....abangg.."

    Ayunan liza semakin laju diatas aku. Aku hanya mengawal liza dgn memegang pinggang liza supaya tidak tergelincir dari btg aku. Aku cuba bangun separauh badan mencari puting liza utk diisap.liza seolah paham skill aku mahukan terus menyua tetek pd aku dan mengangkangkan lagi kaki di atas. Liza berpegang kepala aku yg tgh isap tetek liza. Sesekali ditekan ke tetek nya jadi lemas aku. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alisa yg terasa masin and sesekali dapat mengigit punting liza. Begitu jg liza sesekali menggit bahu aku dan telinga aku. Liza semakin ghairah dan laju diatas lalu terus mengerang panjang sambil menarik kpla aku ke dadanya.. "ahhhhhhhhhhhh.....abanggg......sedap sangat....." aku phm liza telah klimaks lg. Aku menghisap puting liza. Sambil liza yang tgh mencari nafas diatas aku. Aku mengulingkan liza baring di atas katil.Kini tiba masa aku mendayung semula meneruskan pelayaran. Kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Liza hanya sedia mengangkangkan kaki seluasnya. Aku menjilat pantat liza utk membuatkan pantat liza tidak terlalu panas setelah geselan diatas tadi.

    Aku mula memasukkan dan menghentakkan batang aku sedalam-dalamnya ke lubuk pantat hangat liza. Liza akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Aku memegang muka liza sambil menghentak btg aku di pantat liza. Liza kembali ghairah semula dgn permainan aku. Liza sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Liza mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan, ahh..ah..ahh..abg...lagi....abg....ahhh.... Kaki liza terus merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeleng-geleng and wajahnya seperti orang menahan rasa keenakkan. Liza akan sampai kemuncak syahwatnya sekali lagi. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan batang aku sedalam mungkin and membiarkan dlm pantat liza. Erangan liza cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat. Pantat liza seolah sedang mencengkam btg aku. Aku menerusan pelayaran aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yg liza rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya.

    "Abg nak pancut dah ke??"

    "Abg pancut dalam boleh tak , liza nak rasa air abg"

    Aku tersentak "tak takot ke prengnant??"

    "Pleasa abg, utk liza sekali ni, liza nak abg puas dengan liza.."

    Aku mencium mulut liza dan terus menhenjut pantat liza. Dalam hati aku dah melonjak keriangan dapat pancut dalam pantat dara ni. Apabila sensasi tertumpu pada batang aku. Aku meneruskan henjutan saat² akhir ini. Akhirnya aku tekankan batang aku sedalam dalam ke pantat liza dan memancut lah benih aku ke dalam pantat liza. "Ahh...ahh...sayang..sedap pantat syg.." mengerang aku ketika memancutkan kedalam pantat liza. Liza ternganga mulut menerima berdas das tembakan benih padu aku. Terasa liza mengemut ngemut kuat batang aku. Macam kene perah dgn pantat liza. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Aku terkulai diatas liza. Liza mengusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila liza mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan elektrik mengalir di tulang belakangku bila liza membelai belakang aku. Liza membisikan rasa terima kasihnya padaku.

    Aku membalas, “it is my pleasure my love liza ” Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ” love you too. ” Aku cium mulut liza, dahi , pipi , hidung dan terus beguling ke sisi liza.

    Sambil berpelukan kami merenung mata. Sekali lagi

    aku nampak mata liza mula berair. Aku bertanya kepada liza "sayang menyesal dengan apa yg kita dah buat?"

    Liza menjawab, “No regret lah abg”... “liza gembira yg liza dapat kasih sayang yg macam ni dari abang, liza dah lama teringin nak bersama abang, tak sangka dah dapat sekarang" "abg pon dah dapat liza ,dapat dara liza kann..."

    Aku terus bertanya, "liza masih nak jadi adik abg ke? Tak nak upgrade jadi buah hati abg?? "

    "Boleh ke abang?? Abg tak nyesal..???"

    "Mestilah boleh, liza da bg abang segalanya malam ni...takkan nyesal lah" hahahahahahahha

    Kami ketawa kegembiaraan dalam kepuasan. Malam itu kami raikan kami mula bercouple dengan 3 round lagi. Liza seorang yang kuat nafsu nya, pantang disentuh banjir pantat. Kami bermain disofa, dibalkoni hotel, dlm blik air nak mandi pon sempat lagi. Liza semakin pndai beraksi dlm 1 mlm. Tiap kali main liza minta aku pancut dalam pantatnya. Aku pula yg jadi risau. Rupanya liza da makan pil perancang kehamilan awal² lagi sebelum dia jumpa aku. Itu pon dia mengaku selepas kantoi aku jumpa dlm bagasi liza.

    Sebelom check out kami sempat 2 round lagi dan liza tak nak basuh pantatnya kerana ingin membiarkan air aku dlm pantatnya saja. Aku ok je. Sbgai imbuhan Aku memberikan liza nots hijau berkeping² sebelom kami berpisah, liza sgt suka sehingga memeluk aku dan mcium  pp aku di stesen bas..  tamat

    Dr Hamidah

    FEB 24

    Posted by mrselampit

    Rate This

    Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai.

    Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah.

    “Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara. “Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit. “Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah.

    Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan.

    “Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu.

    “Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” , “Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi. “Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya. “Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw. “Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas. “Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut. “Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw.

    Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya. “Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah.

    Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering.

    Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka.

    “Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw. “Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw. “Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka. “Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan. “Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas.

    Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar.

    “Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw. “Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba. “Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,” Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh.

    Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula saya memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya.

    “Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing.

    Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej. “Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang.

    “Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja.

    Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw. “Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah.

    “Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf. Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya.

    “Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah. “Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw. “Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba.

    Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu mebuka baju kurung dan skirt yang dipakainya. “Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah.

    Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun putting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut. “Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw.

    Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya.

    Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw.

    Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras. “Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw.

    Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah.

    Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin. “Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw. “Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal. “Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah , menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya.

    Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit putting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit putting susunya sesuka hati. Imej & perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya.

    Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih.

    Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya.

    Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan ciaran benih Ah Kaw yang menempel di dadanya.

    Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya.

    Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenekan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri.

    Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah… hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya.

    Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. “Crot.. crot.. crot.. crot..” Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah. Kali dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah.

    Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah.

    Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, sorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw, “Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut.

    Dr.Hamidah coba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi.

    Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa. “Aku ingin keluar, Dok… sebaiknya di dalam atau…” Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan. “Di dalam saja Ah Kaw … biar nikmat…” jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw.

    Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah.

    Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan.

    SEKS DENGAN KAWAN SUAMI

    Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

    hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan seseorang untuk mengairinya seperti selalu,namun apakan daya.pihak yang berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

    kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

    malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? atau lebih daripada itu….aku pun tidak mengetahuinya..

    selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku sendiri

    satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2 bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2 bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah untuk makan malam bersamaku.

    seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera.“pandai u masak nasi tomato ni yer” puji kamal.“untung husband u dapat isteri macam u ni,dah laa cantik, pandai masak plak tu” pujinya lagi.“alaaa…biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak,kalau tak suami i melenting nanti” aku membalas.

    rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam yang kusediakan itu.“kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?“celah rakan kamal secara bergurau.“boleh…apa salahnya"jawabku spontan.” i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni,taklah asyik makan sorang2 jer bila husband takder” terangku.

    “sebenarnya i nak mintak tolong ni"aku memulakan cerita.“tolong aper?“tanya kamal agak kehairanan.“tu…sinki kat dapur tu tersumbatlah,sapa2 tau camner nak repair?“tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

    “haa…kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair” jawab salah seorang rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal bersuara.“ok..ok..nanti lepas makan i repair yer”.“thanks kamal” balasku. lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

    semasa dipintu keluar,kamal berkata “i balik dulu nak ambik tools,jap lagi i datang balik yer”.selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

    aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-shirt putih dan kain batik kegemaranku. cuma….kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku sahaja. aku nekad….kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

    beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka,kamal dah pun tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga nampaknya telah bertukar pakaian,mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam.“masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu” pintaku.

    tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar.“i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah"jelas kamal sambil merangkak masuk kebawah sinki.“i nak cuba bukak salurannya dulu” jelasnya lagi.

    sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, “prraappp” ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

    kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah terjadi.“laaa…camner boleh jadi ni"tanya kamal.“ntah laa, tiba2 jer kotak tu jatuh"balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum.“kenapa kamal?“soalku kepadanya.“tu….“jawab kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

    rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2 buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

    "sorry kamal, i tak sengaja"aku cuba meminta maaf darinya."takperlah…untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata” gurau kamal sambil tersenyum.“haa…mula laa tu"aku pula mencelah. "bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?” kamal dah mula terkena godaanku. “ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh” aku cuba bermain kata2 dengannya.

    sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia mencelah “watie, bagilah i ramas breast u tu,sekejap pun takper la” aku terpaku dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir mengena.“tak boleh…..ini husband i punya"aku cuba bermain tarik tali.

    "ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto"kamal bersuara."u dah dapat pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan"jelas kamal lagi.aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini"hatiku berkata2.

    aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

    beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki didapurku itu."ok….beresss"kata kamal padaku."thanks kamal,nasib baik u pandai repair sinki ni"jawabku. sambil kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

    sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span,tanpa kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. kedua2 tangannya terus memeluk pinggangku dari belakang."jangan cakap apa2,teruskan mencuci pinggan tu"kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

    aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. sambil kedua belah tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

    akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya…..kedua2 buah dadaku kini telah berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

    "angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni"arah kamal.aku tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan jauh ketepi sudut dapurku. bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang masih kemas terikat dipinggangku.

    nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh kamal.

    aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal menurunkan tangannya kebawah. dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang sedang kupakai itu. sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai. "wahhhh….” kamal terperanjat.“u tak pakai seluar dalam yer"dia berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

    kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal."eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni"bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging punggungku itu."u nak tau tak….i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak dari dulu lagi tau"kamal membuat pengakuannya.

    "kenapa tak cakap kat i dari dulu"balasku sambil merengek halus."i takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni"jelas kamal lagi."u tak tanya dia,mana tau dia bagi” aku cuba menaikkan lagi ghairahnya.“i dah tak tahan ni sayang…jom kita buat kat bilik u” pinta kamal

    tanpa sempat aku bersuara,kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. aku semakin pasrah…inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri.aku pasrah…rela…berserah…dan menyerah…

    tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju kebilik tidurku.tanpa memasang lampu,kamal membaringkan tubuhku diatas katil.“ermmm….hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u"kamal bersuara dengan agak geram. aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2 ditepi katil.

    kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. nahhh… dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. "ooooo….u pun tak pakai seluar dalam yer…"bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

    sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi seterusnya daripadaku. tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasa milik kamal itu. "inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer” gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

    “kali ni i pulak nak kacau dia"tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan. aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

    kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. "arrhhh…sedapnya sayanggg"kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya daripada kamal.

    "i nak bagi satu surprise kat u malam ni” kata kamal.“apa dia?” aku bertanya. “tunggu jer laa” balas kamal lagi. aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh kamal.

    kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. aku kehairanan, “apa yang kamal nak buat ni” hatiku mula tertanya2.

    dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

    aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. suamiku sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

    aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan pelincirnya. aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di atas segitigaku. dia menjilatinya dengan rakus sekali. kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

    “i nak u puas2 malam ni"bisik kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja2nya keatas tubuhku.” tolong laa, jangan i….i ni dah bersuami tau” aku memulakan kata2 fantasiku. “ nanti suami i balik sekejap lagiiii” aku meneruskan lakonanku. “ahhh..jangan nak tipu i,suami u ada sabah nun"kamal membalas sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

    tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2 memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

    dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. “i nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?” kamal berbisik seperti sedang mengugutku. “ jangan….jangan…..tolong laa…jangan masukkan benda tu. i ni dah bersuamiiii” aku menambah lagi dialog fantasi kami.

    “ nak bagi ker tak ni? ” kamal bersuara lagi. “pleaseee..jangan i…i ni dah bersuamiiiii…pleasee jangannn buat” aku menambah. “i tak kira…i nak u jugak” kamal bersuara lagi. sambil itu kepala batang zakarnya semakin menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. aku semakin pasrah…inilah saatnya..

    “aahhhhhh……..” dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya menembusi pintu kemaluanku. dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua ketika itu. kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. seseorang yang bukan suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. aarrrhhhhh…..

    kamal benar2 meku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

    “i rasa i dah nak terpancut ni. nak pancut kat dalam ker kat luar? kamal mula berbisik ke telingaku. aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal terdiam sejenak. ” pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. tengah subur ni” jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2 kamal mengerang..“arrghhhhhhhhhhhhhhh….”.sambil cepat2 mengeluarkan pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

    kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. “ thanks kamal….” bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan hebat bersama isteri kawan baiknya ini.“ u ni hebat gak laa. mengalahkan orang yang dah kawin jer” aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

    “u pun apa kurangnya…..untung i dapat rasa wife kawan baik i ni. bestt gilerrrr. thank you sayang..” tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda berterima kasih. beberapa ketika kemudian….kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya….sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang…..

    aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri….aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa…….Syurga dunia..

    Gw

    Farah Budak 12 Tahun

    Cerita Lucah

    Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

    Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. 

    Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. 

    Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. 

    Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu. 

    Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.“Cikgu” sapanya lembut memulakan pertanyaan.“Apa” jawabku ringkas.“Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanjang. dua-dua sekali telanjang.” sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

    Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.“Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat”“Diorang tak nampak ke? soalku.“Tak.” jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.“Lepas tu, Farah buat apa” “Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur”“Diorang buat ape tu cikgu.” soalnya. 

    Mampus aku nak jawab. Killer question tu. “Pasal apa diorang telanjang. Pasal apa diorang nampak sedap aje masa tu.”“Farah nampak apa lagi masa tu?”“Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.”“Ayah Farah buat apa dengan kote dia” “Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak” Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. 

    Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya. “Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu” soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.“Macam ni” aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.“Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu”“Buat apa cikgu” soal Farah pantas. 

    Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.“Diorang berasmara”“Asmara. Asmara tu apa” ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.“Asmara tu bersetubuh”“Bersetubuh tu apa”“Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang”“Kenapa mesti telanjang, cikgu”“Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.”“Kalau tak telanjang tak boleh ke?”“Boleh, tapi tak sedap”“Tak sedap”“Haa. Kalau telanjang lagi sedap.”“Macam mana pulak”“Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan”“Tak malu ke, cikgu”“Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.”“Saya tak akan bagitau punya.“Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.“Masa bersetubuh tu, diorang buat apa” Lagi. 

    Aku ingatkan habis dah.“Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le”“Cium mulut ye cikgu”“A..aa, cium mulut, cium badan”“Sedap ke cikgu”“Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.”“Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?”“Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh”“Hisap tetek?”“Ye le”“Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?” “Boleh” banyak pulak tanya si Farah ni. “Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. 

    Suka hati, asalkan suka.”“Best ke cikgu”“Best” jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.“Cikgu pernah buat?” aik, ke situ pulak soalan dia.“Belum lagi”“Habis macam mana cikgu tau” hah sudah! Macam mana nak jawab ni.“Orang bagitau le”“Habis tu, kalau dia tipu”“Farah pernah pegang Farah punya anu tak?” tanyaku serius.“Pegang apa? Cipap?”“Haa”“Pernah”“Pernah gogok-gosok tak cipap itu.” “Pernah”“Rasa apa”“Best juga”“Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu”“Aa..aa.. ye le”“Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?”“Ingat macam-macam yang syok”“Lepas tu apa jadi kat cipap tu?”“Berair. Tapi air dia pekat sikit”“Itu namanya melancap”“Melancap?”“Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi.

     Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat”“Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu”“Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.”“Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?” soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.“Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu”“Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke”“Pasal apa pulak” soalku semula.“Iye le….cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat”“Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.”“Tak sakit?”“Sakit sikit. 

    Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.” “Mesti cucuk dalam cipap ke ?“Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.”“Sedap sangat?”“Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.”“Budak-budak boleh buat ke cikgu”“Isyyhh….mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu” risau aku dengar soalan tu.“Kena tunggu besar dulu lah ye?” “Haaa.“Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.Permulaan agak baik. 

    Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. “Tak pakai coli rupanya budak Farah ni”, kata hati ku.“Cikgu” Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni.“Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..”“Cerita apa” aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.“Cerita Jepun”“Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa”“Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh"Hah !!!. 

    Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya. "Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah”“Mak ayah tak tau ke?”“Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu."kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran."Cikgu!!” terdengar suara Farah memanggil aku. “Mari sisi kejap”“Ada apa hal?”“Kejap le” aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.“Cerita ni la yang saya tengok” katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.

    Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak.“Macam tu lah mak ayah saya buat dulu” katanya sambil mata terus terletak di kaca TV.“Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu” sambungnya lagi.“Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi” jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.“Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu?”“Tak. Nampak tak air kat cipap dia” tanyaku padanya. Dia mengangguk. “Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar”“Lelaki tu jilat jugak”“Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar?”“Kecik je” “Tengok kote lelaki tu pulak”“Besar. Panjang”“Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu"Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. 

    Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya."Eeee…dia kulum kote lelaki tu”“Itulah best. Sedap”“Diorang ni kahwin dah ke?”“Belum”“Tapi diorang buat tak apa”“Memang tak apa. Tapi tak baik”“Habis tu budak pun boleh buat le kan?”“Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?”“Janganlah bagi tau"Aku terdiam. 

    Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu."Tengok dia jolokkan kote dia masuk” kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk.“Dia menjerit sikit”“Sakit”“Lelaki tu jolok sampai habis”“Muat tak?” tanya ku.“Muat”“Tengok dia tarik keluar kote dia”“Perempuan tu menjerit”“Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.”“Best le cikgu”“Memang le best”“Farah rasa apa sekarang”“Rasa err..rasa syok sangat”“Cuba pegang cipap Farah”“Malulah”“Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni"Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. 

    Aku jadi stim tengok dia buat macam tu."Ada apa”“Basah”“Itu tandanya Farah dah stim"Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya…."Air apa tu cikgu”“Itu air mani lelaki”“Pasal apa dia pancut kat luar”“OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar”“Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu”“Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.”“Sedap ke”“Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan"Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. 

    Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku."Basuh cipap ye”“Aha…”“Kote memang besar macam tu ke?”“Tak. Dia besar bile stim aje”“Kote cikgu besar tak tadi” mampus aku nak jawab.“Mesti le besar” jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.“Besar macam tu?”“Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.”“Cikgu punya besar tak?”“Besar jugak”“Besar mana?”“Pegang le sendiri” kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.“ooo… besarnya”“Besar lengan Farah” Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.“Cikgu, nak pegang lagi”“Pegang le, kita pegang sama-sama"Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. 

    Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya. "Cikgu !!. Apa ni!!’” sergah Farah terkejut.“Aik…Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?"Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut."Cikgu, saya nak tengok boleh tak”“Boleh, kita cium dulu"Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. 

    Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan."OK dah” kataku sambil melepaskan kucupan.“Saya nak tengok kote cikgu” pintanya manja.“Jangan. Nanti mak ayah tahu” kataku memngumpan.“Saya janji takkan bagitau”“Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau”“OK . Janji”“Baiklah, cikgu bagi tunjuk.” kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.“Farah buka baju dulu” kata ku mengarah.“Taknaklah”“Taknak, cikgu tak tunjuk”“OK.OK” katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. 

    Dia menutup teteknya dengan tangannya.“Alihkan tangan tu” pinta ku.Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.“Cantik le tetek Farah” pujiku. Dia tersenyum malu.Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku. “Bukak seluar pulak” arahku sekali lagi.“Malulah”“Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak"Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun. "Cantik le badan Farah” pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.“Besar tak kote cikgu” sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.“Nak tengok?”“Nak”“Farah buka dulu, baru cigu buka” kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya. Farah pun melucutkan eluar dalamnya. 

    Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu. “Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah”“Malu apa. Bukan ada sapa”“Cikgu bukak la pulak” pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki.“Aku pun melucutkan seluar dalamku.

     Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya."wow …” kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.“Besar tak”“Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya.” tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.“Muat, tapi sakit sikit le” jawabku sambil mengusap batangku depannya.“Sakit tak pe, janji sedap” balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.“Mari” kataku meminta dia mendekatiku.Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu.“Best?” tanya ke lembut di telinganya.

    Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.“Ahhh… sedapnya cikgu….mmmm” rengeknya manja.Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.“Kata nak pegang. Pegangle” kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku. Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku. Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. “Besarnya” katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. 

    Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling. “Tak nak cuba jilat. Hisap” tanyaku.Dia diam sahaja sambil mengusap. “Boleh ke” tanyanya.“Boleh le” lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. “Masukle dalam mulut” pintaku.Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. 

    Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya. Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. 

    Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.“Best?"Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu. aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. 

    Dia makin mengerang dengan kuat. "Ahhh…..a..hhhhh….mmmmm….cikgu….."Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya. "Nak masuk kote tak?” aku inginkan kepastiasn.Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. “Tapi, tahan sikit sakit yaa” pintaku.Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ….“Ahh…aahhhhhh…aaaahhhhhhh….."Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. 

    Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. 

    Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. 

    Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan….. terpancutlah air maniku atas perutnya.Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku."Ahhhh…hhhhh…..” aku lepaskan segalanya.“Mmmm…ahhh…aaahhh….” suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.Kemudian, dia memegang air mani ku. “Itulah air mani” kataku. “Try le kalau nak rasa"Farah mengambil air mani itu, diciumnya. "Bau tak sedap” katanya.“Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain” balasku.

    Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku.“Sedap?”“Sedap” katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. “Kenapa tak pancut dalam mulut”“Nak ke?”“Nak”“Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?"Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. 

    Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku."Kenapa?” dia tanya bila melihat aku berdiri.“Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani.” pintaku. “Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah"Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju."Laju lagi” pinta ku.Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian…“OK dah nak keluar, sedia” kata ku.Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. 

    Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya.“Best?”“Best sangat” jawabnya.“Nak lagi?” tanyaku.“Letih la cikgu, lain kalilah,” jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi.“Rasa macam mana sekarang?” soalku lagi.“Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?” jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. “Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu?"A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan"Farah mengangguk sambil tersenyum."Farah” sapaku. “Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye”“Janji” jawabnya.“Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.”“Apasal”“Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau”“Saya mana ada boyfriend cikgu”“Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin”“OK janji”“Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.”“Walaupun saya sekolah menengah”“Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.

    OK”“OK” jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.“Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. 

    Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

    Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja. Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend. Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. 

    Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya. Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. 

    Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. 

    Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri. Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya. 

    Jiran Akak Aku

    APR 5

    Posted by mrselampit

    Rate This

    Jiran akak aku, Asmah, dia ibu kepada dua orang anak kecil… baru 30, dah menghadapi masalah rumahtangga yang amat rumit. Suaminya Bazli – bekas penagih dadah dan pekerja kilang dah mula balik ke tabiat buruknya.

    Aku Syam, 35 datang ke rumah akak aku menghantar anak2 aku da orang ni, – aku duda. Isteri aku meninggalkan aku dan lari dengan bf kayanya – sekarang ni masih belum ada khabar berita apa pun tentang dia – entah kemana larinya aku pun tak pasti – masa dia lari tu, aku diberhentikan syarikat kerana syarikat tu mengalami masalah kewangan. So, dia lari – tak mewah hidup dengan aku, katanya… dia tinggalkan anak dngan aku dan lari dgn jantan tu! Tak tau ke mana…. lebih baik tak tahu kalau pasal pompuan jalang ni!

    Dengan kelulusan aku, kini aku dapat kerja di sebuah kolej swasta sebagai seorang pustakawan – jaga library lah – senang citer. Keehidupan aku, well, boleh lah… cuma kadang2 tu sunyi.. nak juga teman, setidak2nya teman berbual…

    Aku dapat menyewa di sebuah blok flat – berdekatan dengan tempat kerja dan juga dekat dengan akak aku -senang aku nak mintak dia jaga anak aku… aku bayar bulan bulan. Ada jirannya, Asmah yg juga menghantar anaknya ke rumah akak aku ni… dia ni ada problem rumahtangga… ini menurut citer akak aku lah. aku mulanya tak amek pot sangat hal Asmah ni , aku pun tak pernah jumpa dia … tapi satu hari tu – terjadi sesuatu di sekolah anak kami – anak dia dan anak aku pergi ke sekolah yg sama. Baru masuk tahun 3.

    So, aku ke sekolah, dan aku dapati anak aku (Khairil) dan anak dia (Nadia) terkena racun makanan di sekolah – makanan di kantin sekolah lah punca nya. So, aku dapat call maka aku pun amek lah dua dua tu ke klinik – Kharil yg kata – ayahm, ni anak auntie

    Asmah yg tinggal rumah Mak Ngah… so, aku pun bawak la ke klinik dekat tu. Lepas tu aku hantar balik ke rumah, – oleh kerana dua dua bdak tu dah tertidur maka aku tinnggalkan di ruah aku…. mereka tak sihat.

    Aku call ibu si Nadia ni… Asmah setelah mendapat nombor dari akak aku. Aku mintak dia datang ke rumah lepas kerja dan bawa Nadia pulang. Asmah mengucapkan terima kasih dan dia kata akan datang secepat mungkin lepas kerja…. sebab aku kata tak perlu bimbang – Nadia dan Khai berehat – tidur.

    Petang tu aku balik dan aku tengok mereka dah agak sihat sedikit, dengan makanan fast food yg aku bawa , kami makan bersama… budak2 ni dapat cuti dua hari lagi. So, aku beri mereka rehat dan sediakan tempat tidur Nadia di bilik spare. Sementara tu, aku dan Asmah bertukar tukar SMS dan memaklummkan pada nya yg semuanya terkawal…. tak perlu risau – bila dah habis waktu kerja, datang lah ke alamat yang aku berikan…

    Malam tu, jam 10.30 malam – Asmah pun sampai. “Bang Syam? Maaf lah bang… saya tak berapa pasti jalan di sini… sesat – tu yg lewat sampai ni..” katanya di depan pintu rumah.

    “Ye, Asmah?” dia angguk.

    “Masuk lah, ” aku pelawa. Aku perhatikan yang Asmah ni masih nampak lawa dan bergaya. “mereka dah lena tidur…” aku kata. Aku perasan sebab dia memakai skirt hitam… dan baju serba hitam lah… sleeveless. Aku tak tahu apa kerjanya… tapi dia nampak menarik dengan pakaian kerja begini – tentu sebagai PA atau sekretari ni.. aku agak saja..

    Dia pergi melihat Nad di bilik satu lagi tu…. bila dah semua dirasanya selamat dan terkawal, aku kata “Asmah, tak apa, biar lah budak2 tu tidur di sini, ” Aku nampak dia senyum. Aku pelawa makan, dan kami berbual. Kami selesa pulak dengan satu sama lain. … dan aku dapati kami dalam satu kapal lah – masalah sama… kerja tak habis, nak tanggung anak seorang diri… dll.

    Aku pelawa Asmah tidur di rumah aku juga… “Tak apa la bang…. tak elok pulak rasanya… dah lewat malamni… nanti apa lak kata jitran sebelah…” katanya.

    “Tak apa, bukan mereka kisah pun…. lagipun, nanti kalau Nadia terjaga malam nanti – dia cari mama dia?” aku dah mula nak mintak dia tidur… aku nak lebih dari berkenalan saja.. maklumlah, Asmah ni nampak gaya, boleh tahan lagi… dan dia juga kesunyian…

    Aku nampak dia keneratan juga… tapi nak juga balik. Asmah kata esok dia akan datang dengan pakaian dan keperluan anaknya, dan masa kami bersalaman tu, aku amek kesempatan tu dan aku tarik Asmah ke badan aku, aku cium pipinya.

    Kemudian, bila aku dapati dia tak pulak ada tanda2 protes, aku kiss bibirnya, bukan kiss paksaan, aku kiss sikit sikit dulu…. dia membalas… tangan aku ke pinggang dan menariknya rapat. Kami masa tu masih berdiri di pintu depan….. kami kiss dan kiss.. lidah lagi! Aku sedut lidahnya bila bibirnya terbuka – dan dia berdengus…

    Tangan aku mejelajahi setiap inci bodynya….dan begitu juga Asmah… memeluk aku erat.. aku dan dia sama, – sama sama perlukan teman.. dan mula lah fasa kedua.

    Kami tak perlu kata apa apa pun…. sama sama memerlukan belaian, oleh kerana dah agak lama tak kami terima, aku diam saja dan akui, masa ni adalah tepat utk memadu asmara – in short ni masa yg baik utk seks!

    “Ermmm…. banggg!!”

    “Syyy!! Malam ni tidur sini OK?” aku bisik… “abang perlukan you Asmah, malam ni…” aku bisik lagi…

    “Ermm… banggg… As nak … lama sangat dah ni…” tiba tiba aku dengar jawapan yang aku sukai sekali… dia kata ‘As nak’ – itu yang membuat aku mengucup Asmah sekali lagi… dia berdengus dan aku ramas teteknya… dia lagi menderam….dan membiarkan saja dua dua tangan aku meramas ramas teteknya.. dia tak pakai bra – tetek macam dia punyer ni… besar dan tegang ni… memang tak perlukan bra pun!

    Kami bergerak ke sofa, dan aku keluarkan batang aku. Asmah diam saja, dia menarik batang aku keluar dari seluar aku dan dia menjilat kepala takuk aku…. dia tahu apa nak dilakukan… aku pasti malam ni akan hebat sekali. Aku usap dan belai rambutnya…

    “Ermmm…. ermmmm…. bangggg!!” itu yang aku dengar masa tu dari As.

    “Mari abang pulak…. ” aku kataa…. dan As aku pimpin duduk di sofa. Aku tarik pantiesnya ke baah melepasi skirtnya… dia memakai panties yg ber renda.. lace. Aku nampak cipapnya dijaga rapi… bulu halus nipis saja di atas tundunnya… aku sentuh tundun dan bibir cipapnya itu. Mas atu lah As mengerang… sedap aku dengar.

    “Ohhhhhhhhhh bangggggg!!” keluhan manja As… aku snetuh bibri cipapnya dan aku pandang pada As… dia mengetap bibirnya dan dia angguk – As tahu yang aku akan menjilat pantatnya – aku tunduk dan jilat.

    Lagi As mengerang… lama dan panjang.. macam melolong gitu…. aku tahu dia dah lama tak dibelai begini, cipap dah lama tak dijilat… dan aku jilat.

    “Arghhhhhhhhhhhhh!! Abanggggggg!!” keluh As lagi. Malam sejuk tu berlalu dengan pantas, tak sampai satu jam As di rumah aku, aku dah menjilat pepeknya… mungkin aku yang nak sangat – atau kam dua dua membenarkan dan merelakan ini semua berlaku…

    “Ohhhhh banggg!!”

    “Ye sayang…,” aku jawab… “Sedap tak As?”

    “Ohh banggggg!! Jilat lah bangggg!! Lama As tak rasai nii..!!” dia mengangkang membuka kan peha nya lagi luas… aku tak perlu sangat na melolak menguakkan peha gebunya itu sangat… dia yang sedi memberi kata aku…

    Aku jilat bilik kelentitnya, aku sedut.. masa ni dia dah mula nak cum – nak mengigil dah katanya… aku teruskan menyedut dan menjilat kelentitnya itu… As menarik kepala aku ke pepeknya.. dia menekan kepala aku ke celah pehanya…

    Basah muka aku dengan air pantatnya. … As melolong ddan aku terasa dia memancutkan air berahinya ke muka aku – hangat saja… lepas tu aku terasa tekanan tanganya lemah… dia merebahkan kepalanya ke sofa… dia longlai…

    Aku bangun ke mukanya, aku kucup bibirnya.. “Ohhhh banggg !! Giler As abang buat macam ni…. abangggg!! ermmm…” dan kami kiss lagi. Tangan aku dah ke teteknya – meramas ramas… besar tetek As, aku suka sekali… dua tahun aku menduda – last sekali kau dapat main, dah setahun dah… dengan budak IPT yang datang ke library buat praktilkal di library tmpt aku bertugas tu.

    Aku taik As ke atas… “Naik atas abang, As… “aku kata… As menurut saja…..

    “Masukkan As…” aku kata lagi.. aku tahu dia pun dah berbulan tak main…. dan nak sangat seks dengan aku malam tu.

    Dimasukkannya sendiri batang keras aku…. ke dalam pantat basahnya, dan diiringi erangan manja As… aku menolak masuk.. aku tolak pelan elan ke arah atas…. pantatnya ketat, panas saja…. aku tolak dan benamkan jauh di dalam.

    “Ohhhhh!!” sama sama kami mengeluh.. dah lama sangat aku tahan….

    Lepas tu mula lah As menghenjut dan aku menujah ke atas… dengan setiap tekanan dan tusukan batang aku ni, As akan mengerang sedap.. puas aku. Kalau aku mati masa tu pun, aku reda… aku puas dah walaupun aku belum klimaks lagi.

    Kami main dan enjut – kejap laju, kejap perlahan… aku nyonyot puting tegang As„ dan aku gigit gigit manja, aku tinggallkan bekas love bites di teteknya… As melolong lagi -dia klimaks… “Ohhhhhhhhhhh bangggggggggggg!!” aku memeluknya kuat – aku terasa pantatnya mengemut ketat dan air pantatnya melimpah keluar… dia mmengigil dan mengejang… melolong lagi!

    Aku stop menujah ke atas sekejap – dan aku biarkan batang aku berendam dalam lubuk pantat As… dia reda… nafasnya reda dan dia menindih aku….Kami diam sebenatar… air pantatnya meleleh saja.. aku ras ahangat di batang dan di telur aku… “Ohh bangg…. sedap sangat bang… maaf kuat suara As.” katanya senyum… dia blushing… kemerah merahan mukanya

    “Hehehe…. tak apa sayang… tak apa.. dah lama tak dapat?” aku tanya, kami duduk sebentar – batang aku masih keras..

    “Ermm… ye bang, lama dah… terlalu lama… ” senyum As. Dia mengenggam batang aku.

    “Abang pun sama,” aku kata…. “banyak air abang ni As…” aku tambah… dah lama tak pancut! “kat mana nak lepaaskan ni nanti…?” aku tanya As yang dah menjilat batang aku…

    “Kat dalam bang…” jawab As.

    Lepas tu aku tonggengkan As… baru aku berdiri, dia dah menonggeng… aku masukkan btg aku….. dan mula menujah kuat dan dalam.. sedap pantat ibu muda ni… aku sodok santak dalam dalam…. aku nak dengar lagi dai melolong masa dia klimaks.

    Aku ramas ramas teteknya sambil aku menujah tu… aku consisten saja dengan kelajuan aku memantat ibu muda ni, keknalan baru aku ni… memang tak sangka… baru kenal dah ada chemistry!

    Lepas tu kami tukar posisi pulak…. As mengerengdengan aku, As di bawah aku di atas…. dan henyak dalam dalam… “pantat As ketat” aku kata…

    “Ohh banggg!! Lama tak main banggg!!” mengigil terkedu kedu dia menjawab…. batang aku pulak menujah dalam dalam…

    Masa tu dia klimaks lagi, aku henyak dan aku gesel geselkan kelentitnya… tu yang buat dia mengerang klimaks… melolong lagi Asmah. “Ohhhhhhhhhhh oHhhhhhhhhhhhhhhhh!! Bangggggggggggg!!! As cummingg banggg!!” lolongan dan erangan macam tu memang aku tunggu.. sedap aku dengar, tapi kali ni aku tak henti menghenyak – aku teruskan juga menujah pantat As… mata hitamnya hilang dan dia seakan akan sesak nafas….

    Kami main lagi dalam 15 minit gitu… aku tonggeng kan As semula di sofa, kali ni, dia beridir mennggeng dan aku berdiri menghenyak…. masa tu aku perhatikan di cermin depan ni, tetek dia berbuai buai.. aku terfikir lak nak amek gambar! Tapi hp pun entah kemana… aku tujah je, aku pegang dan paut pinggang As, dan aku henyak.

    As mengerang dan mengerang…. dan last sekali aku lepaskan air mani aku di dalam pantat As…. “Ohhh abang nak pancut ni As As As!!

    “Kat dalam banggg!! Nak rasaaa!!” jawab As pantas dan dia mencapai pinggang aku ke belakang dan dirapatkan pantatnya lagi… aku pun terpancut! Aku sembur di dalam… habis semuanya…..banyak air mani aku, entah berapa lama aku tak melancap… aku lepaskan semua.

    Aku cabut batang aku – dan As melutut di depan, dia senyum… “Nak bang…” katanya manja… dan dia melancap lancap kanlagi batang aku, terpancut lagi dua tiga semburan! Tak lah sepekat tadi, tapi ada lagi yang aku lepaskan ke muka dan teteknya…

    As senyum, menderam “Ermmmm…!!” dan menjilat batang aku… “Best sangat bang….” keluhnya… dan As terus kembali menghisap batang aku…. aku kepuasan. Kami tidur berpelukan bogel malam tu di sofa… kami hanya berselimut bila dah jam 4 pagi… aku perhatikan body As… memang As punyai body yang sungguh seksi… aku cuddle As dari belakang, aku masukkan batang aku ke dalam pantatnya…

    “Ermmm… abanggg!! Sedappp rasa batang abang dalam As… ermmm!!” itu saja erangan yang aku dengar, lepas tu kami terlena… batang aku mengecil di dalam pantatnya….

    Pagi tu kami main sekali lagi di dalam bilik mandi… kami macam pasangan bercinta pulak – kami fuck dan fuck… dua dua amek cuti hari tu…. As hanya pergi balik ke office lepas tengah hari – aku bercuuti dua hari …. dan itu lah mulanya hubungan kami…

    Dan kami akan mendirikan rumahtagga sebaik saja kes cerai As diluluskan oleh mahkamah

    lelak1

    Dua Lubang 1 Malam

    Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

    Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

    Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

    Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

    Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

    Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

    Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

    “Abang… ” mula Ruby.

    “Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk ‘baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

    First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

    “Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

    Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, ‘utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

    “Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

    “Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah ‘pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

    Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

    “Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

    “Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

    “Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

    “Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

    “Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

    “Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

    “Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

    Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

    “Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

    Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

    Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

    Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

    Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

    Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

    Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

    “Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

    “Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

    “Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

    “Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

    “Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

    “Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

    “Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

    “Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

    “Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

    “Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

    “Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

    “Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

    “Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

    “Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

    “Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

    “Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

    “Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

    “Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

    Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

    “Apa?”

    “Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

    Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

    Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

    “Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

    “Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

    “Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

    aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

    “Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

    “baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

    Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

    Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

    “Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

    “Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

    “Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

    Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

    “kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

    “Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

    aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

    Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

    “Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

    Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

    'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

    Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

    “Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

    “Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

    “Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

    “cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

    “Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

    “Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

    “Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

    Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

    Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

    “Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

    Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

    “Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

    “Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

    “Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

    Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

    Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

    Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

    “Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

    “Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

    Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

    Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

    Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

    “ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

    Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. “Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

    Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

    “Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

    Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

    Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

    “Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

    “abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

    “Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

    “Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

    “Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

    “Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

    “Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

    “Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

    “Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

    “Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

    “Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

    “Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

    “Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

    “Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

    Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

    “Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

    Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

    “Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

    “Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

    “Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

    Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

    Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

    Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

    “Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

    Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

    “Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

    Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

    “Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

    Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

    Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

    Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

    LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

    Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

    “Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

    Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

    “Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

    “Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

    Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

    “Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

    “Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

    “Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

    “Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

    “tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

    “Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

    “Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

    Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?

    ylza

    Park

    Kejadian di Sogo (part 2)

    Sambungan..

    “Suami akak tak pernah buat mcm ni, ahhhh sedapnyaaa syg” katanya

    Aku jawab “rugilah husband akak tak buat, kalau saya dapat mcm akak ni, satu badan akak sy jilat hehe”,

    Aku terus jilat bontot dan pussy dia sampai basah habis keluar air dia, dia pon dh tak tahan tarik aku dan mintak masukkan kote aku dalam pussy dia, kami main sambil berdiri, aku tolak dia ke dinding, muka dia mengadap aku, aku pegang kedua tgn dia naik ke atas, aku terus jolok pussy dia laju2, sambil aku cium mulut dia, isap leher dia , isap tetek dia dan jilat2 ketiak dia, fuhhh memang sedap, “ahhhh syg laju lagi, ahhhhh”, bunyi akak ni, aku lajukan lagi henyutan aku, tak lama dia mengerang , rupanya dia dh capai klimaks, “sedap syg, akak jarang2 capai klimaks bila dgn husband, tak sangka kalau curang mcm ni cepat je sampai hehehe”, aku geram dgn bontot dia ni, aku saja nak request, “akak nak try sy masukkan tak kt bontot akak hehehe”, dia jawab “hmm akak tak pernah try, sakit tak”? Aku jawab “kita cuba dulu , tapi akak akan sedap nanti hehe”, aku terbalikkan badan dia ke dinding dan terus masukkan kote dlm bontot dia slow2, memang ketat, lama2 masuk habis dan aku henyut kuat2, body dia memang melentik habis time ni, sbb bontot dia pon besar, akak ni mengerang kuat, mungkin sakit sedap, aku tutup mulut akak ni takut didengar dan sebelah tgn lgi main pussy dia bagi dia tambah nikmat, aku terus henyut kuat2, ahhh betul2 padu la akak ni, dia seolah tak puas, dia tarik aku suruh duduk atas tangga, dia nak duduk atas aku dan henyut aku, antara posisi yg aku suka hehe, dia duduk atas aku, dan terus henyut aku kuat2, tgn aku terus mmain pussy dia, dia dh kegersangan teruk, “ahhhh sygggg sikit lagi akak nak pancut”, memang ganas akak ni, aku tgk dia mula2 dh tahu dia jenis ganas atas katil dia, betul2 dia henyut aku , agak sakit peha aku kena hentaman dia, sambil dia henyut aku ramas tetek dia aku isap kaw2 , habis aku jilat, aku teringin nak gesel kote aku kat tetek dia, dia pon buat apa yg aku nak, dia kepitkan kote aku dekat tetek dia, memang tenggelam habis kote aku sebab tetek dia betul2 besar, perghhh nikmatttt, “ahhhh akak dah nak pancut akakkkkkkkk”, jerit aku, dia cepat tarik kote aku masuk dlm pussy dia, aku terkejut, “ahhh akakkkkk apaa ni””, “jgn risau syggggg, akak suka mcm ni, pancut dalam sayanggg ahhh”, dia henyut kuat2 dan aku terus terpancut dlm pussy dia, dia pun sama capai klimaks yg kali keberapa tah, dia mengerang2 dia cakar2 belakang badan aku, dia isap2 mulut, telinga dan leher aku tanda nikmat yg amat, kemudian kami siap2 utk blah dari situ, aku nk cium dia kali terakhir, aku cium mulut dia betul2 lidah dia aku isap2 , tetek dia aku ramas kuat2 sbb tak puas, kemudian dia kata “thanks syg puaskan akak hehe”, aku kata “hmm nnti msti rindu akak , nk bra akak boleh buat hilang rindu”, “nakal eh awk ni”, dia pun bgi bra dia dan dia terus sarung bra baru yg beli kt sogo tu hahahaah sekiannn

    Kejadian Di Sogo KL

    Baru ni masa aku tengah berjalan-jalan di SOGO KL, mata aku meliar mencari perempuan-perempuan yang cantik2, saja nak cuci mata, sogo ni nak cari gadis hot2 memang payah, kena gi cari dekat pavilion ke atau mall2 yg grand2 sikit, sogo ni tempat bini2 org dan mak2 org pergi shopping dan target aku memang golongan cmni sebab body dorang sedap lepas tu kalau setakat gesel2 ni dorang tak kisah hahaha, tiba2 mata aku ternampak sorg akak ni, aku target memang bini orang ni, first aku tengok memang body dia gebu bergetah habis, dari tetek dia yg besar, ini mesti mak orang ni sebab tetek tu besar penuh susu tu, aku terus usha nak tengok bontot dia pulak, ya memang perfect, ada sesetengah tetek je besar bontot takde, ada yg bontot ada tapi tetek kecik pulak, akak ni perfect, aku terus menghampiri dia, dia tengah membelek2 kasut yang twngah sales, jadi memang ramai org berada di situ, first aku nak rasa bontot dia mcm mana, aku geselkan dgn tangan aku, memang lembut walau dia berseluar jeans, aku pun usha dulu takut ada husband dia sekitar tu ke, ye memang ada tengah jaga anak, aku perlahankan dulu plan aku, nak dijadikan cerita rezeki aku lah husband dia bawak anak dia jalan tempat lain, aku pun slow2 dekat dia dan slow2 aku geselkan kote aku dekat bontot dia, tidak terlalu kuat nanti dia perasan, dia buat tak tahu je, level2 mak2 org ni memang dorang dah tak sensitif bab2 tetek dorang ke bontot dorang ke kena sentuh dgn org lain, mcm kes member kawan aku, relek2 dia je nak bagi kena tetek dia dekat tgn aku, dhla tetek besar, lepas tu sengaja nak kenakan tetek kt tgn aku, kira tak reti malu pun hehe itu cerita lain, nanti aku cerita, oke disebabkan akak ni takde respon, aku cuba gesel lagi dgn lebih kuat, kote aku time ni memang dah tegang habis, sambil gesel tgn aku sentuh pinggang dia dan muka aku ke leher dia, konon2 seolah aku nak memilih barang juga, dengan bau wanginya, aku dah tak tahan, aku terhentak kuat kote aku pada bontot dia, dia berpaling ke arah aku, aku risau dan berpura2 takde apa yg berlaku dan terus beredar dari situ, aku geram sebab sikit je lagi aku nak pancut hahaha, geram pula dgn tetek dia yg besar tu, aku rasa nak melancap jela dlm toilet, tgh aku berjalan, tiba2 aku disapa dari belakang, rupanya akak tu td, ahhh sudah, habisla aku, dia perasan kot apa aku buat tadi, “awak eh kt belakang sy tadi?, awak buat apa eh? Katanya, aku dh takut “errr takde buat apa kak, sy tgk barang je, ramai org time tu sy pon tak perasan pape”, dia tersenyum dan kata “hehe jgn takut, akak tahu apa awk bt td, saja kan gesel kt bontot akak, akak dapat rasa la kote awk tegang dan besar tu”, aku tertunduk malu, “awk nak ke akak? Kalau nak baik skrg, nnti husband akak dtg dan akak pon nak balik dah nnti, akak dok jauh ni bukan stay kl”, aku terkejut, dan hanya menggangguk je, “jom kita cari tempat takde org kt tangga kecemasan ke”, kata akak ni, aku pon apa lagi cepat2 la cari port, sogo ni pulak memang aku dh biasa, aku bawa akak tu pergi kt tangga kecemasan, memang takde org lalu tangga ni, masuk je pintu tangga kecemasan ni, akak ni terus tolak aku kt dinding, “haaa apa lagi, cepat puaskan akak”, aku terus cabut mask dia, aku cium mulut dia dgn rakus, tangan kanan aku ramas tetek dia yg besar dan tgn kiri aku ramas bontot dia yg gebu tu, ahhhhhh sedap betul, kemudian aku jilat2 leher dia, tudung dia aku tak tanggalkan, incase pape senang nak lari, lepas tu aku megesel2 muka aku kt tetek dia ahhhh nikmat betul, aku tarik baju dia terserlahlah tetek dia yg besar dan tegang sebab dia dh stim, dgn bra bercorak bunga hitam, aku menghidu2 dan isap tetek dia puas2 , kemudian dia tarik aku, dia duduk dan buka sluar aku separuh, terus dia tarik kote aku, dia lancapkan dan blowjob laju2, aku dah kesedapan, bestnya kalau dpt main atas katil ni, memang aku gomol habis satu badan dia, tak kira aku nak jilat jugak pussy dan bontot dia, seluar dia aku buka separuh, aku pusingkan dia, perghhh bontot memang padu, aku terus jilat bontot dia kaw2, “ahhhhhh syggg babyyy sedapnyaaaa, husband akak tak pernah buat mcm ni, sedapnyaaaa”,, continue