@moo5563
Untitled
Posts
646
Last update
2021-05-18 04:26:29

    Mak

    Rasanya biarlah aku mulakan ceritanya supaya you all tak boring. Tapi cerita aku ni kenalah step by step. O.K. Ketika itu aku berusia 24 tahun. Aku bekerja sebagai Pegawai Eksekutif di sebuah firma yang besar di ibu kota. Syarikat itu kepunyaan ibuku sendiri. Sebenarnya selepas sahaja lepas SPM, aku telah melanjutkan pelajaran ke luar negeri dibiayai oleh ibuku . Lebih kurang empat tahun di sana, aku pun pulanglah dengan membawa ijazah.kononnya. Ibuku offer bekerja dengannya tapi aku tolak. Lebih kurang dua tahun aku menganggur, akhirnya aku accept tawaran ibu ku itu.

    Untuk pengetahuan you all, ibu aku ni dah lama menjanda. Her name is Mariam.(Bukan nama betul). She¦s 5 feet 2 inches tall. My father passed away ketika aku berusia tujuh tahun. Maknanya ketika itu dah 17 tahun ibuku menjanda. My mother kahwin ketika usianya 17 tahun. Aku tak tahu kenapa dia tak kahwin-kahwin lagi. Mungkin aku ni lain daripada lelaki yang lain. Maksud aku mengenai pilihan wanitalah. Aku lebih tertarik kepada wanita yang lebih berumur dariku. Maksudku yang mature.. Lelaki lain pilihan utama mestilah yang masih dara. Bagi aku,wanita yang mature ibarat masakan yang lengkap dengan ramuannya……… berpengalaman….. baru syok….. tak payah diajar-ajar….. mereka dah tahu apa nak buat. Kalau dara, tegak macam batang pisang pun tak guna juga. Aku tak tahu entah bagaimana aku really syok kat ibuku. Dah lama aku memendam rasa.

    Dari aku masih belasan tahun lagi, aku dah rasa stim bila lihat ibuku tu. Kadang-kadang aku curi-curi tengok buah dadanya yang putih melalui baju kebayanya yang boleh dikatakan agak luas di bahagian dada. Kadang-kadang pula, pehanya yang putih gebu melalui kain belah yang dipakainya menjadi sasaran mataku.Aku merasa cemburu terhadap bapaku yang mempunyai seorang isteri yang cantik, sexy dan mengiurkan. Alanglah baiknya jika ianya aku yang miliki. Cuma akulah satu-satu anaknya. Aku ni kira anak emaslah. Hanya kami berdua saja yang mendiami rumah banglo milik ibuku tu. Letaknya di …… Sorry…. Rahsia. Oleh kerana tinggal berdua saja, banyaklah peluang yang aku dapat. Sehinggakan sempat juga aku curi-curi tangkap gambarnya. Ketika itu ibuku pulang dari kerja. Oleh kerana terlalu penat, dia terus terlelap di sofa. Aku pun apa lagi ….. terus snap beberapa keping gambarnya. Sasaran aku tentulah pada bahagian buah dadanya yang gebu lagi besar tu. Aku rasa nak terkam aje. Tapi aku sabar dulu. Takutpun ia juga. Gambar itulah yang menjadi sumber aku. Setiap kali aku melancap aku mesti tengok gambar tu. Hinggakan aku ke luar negeri pun aku bawanya bersama. Apabila aku pulang dari oversea, aku lihat banyak perubahan terhadap ibuku.

    Dari segi pertuturannya………..yang lebih manja,…….dari segi pakaiannya……..yang lebih sexy dan menghairahkankan,……..mahupun dari segi kelakuannya ……….yang lebih mengambil berat terhadap diriku. Puas aku mencari jalan bagaimana untuk mendapatkan ibuku tu. Maksudku nak kongkeknyalah…Akhirnya aku dapat satu idea. Satu hari ketika ibuku pulang dari kerja, aku pun bagi satu suggestion padanya. Aku syorkan padanya supaya ambil cuti dan take a vacation. Aku katakan lagi padanya bahawa semuanya sudah dimiliki. Rumah….. Kereta…..apartment…..semuanya ada. Bahkan duit yang ada tu takkan habis dimakan …..boleh sara lagi anak cucunya. Yang penting dia perlu berehat. Frust juga aku bila ibuku seakan layan tak layan aje dengan suggestionku itu. Katanya dia penat, nanti akan difikirkannya.

    The next day, ketika di pejabat, aku telah dipanggil olehnya. Terkejut juga aku bila ibuku bersetuju dengan suggestion aku tu.

    Tapi .On one condition¡¨, katanya. .Man mesti temankan mak, kalau tidak mak tak naklah¡¨. Katanya manja. Hatiku terlonjak-lonjak. .

    Tentulah Man temankan mak, mana boleh biarkan mak pergi bersendirian¡¨, balas aku. .

    Rupa-rupanya sayang juga Man pada mak ya?¡¨. .

    Tentulah, mana Man nak dapat mother yang understanding, yang cantik, yang cute macam mak ni¡¨, aku memujinya.

    Ibuku tersenyum…..agaknya dah termakan dengan kata-kataku tadi. So, segala urusan pejabat diserahkan oleh ibuku kepada orang kanannya. Seminggu selepas tu we all pun bertolak ke LA. Dalam perjalanan, berbagai-bagai perkara yang bermain di kepala aku ni. Tentulah bagaimana nak memiliki ibuku, apa lagi….. Di sana, kami menyewa sebuah banglo yang lengkap segala-galanya.

    On the first day kami di sana, ibuku telah mengajakku shopping. Lebih kurang pukul lima petang, ibuku pun ready. Aku tergamam seketika. Tak pernah aku lihat ibuku berpakaian begiti seksi dan ghairah sekali. Dikenakan t shirt putih tak berlengan yang menampakkan sebahagian besar daripada buah dadanya. Puting teteknya begitu menonjol di sebalik t shirt nipis yang dipakainya. Yang pasti, ibuku tak pakai bra. Apabila berjalan, aku lihat berbuai-buai teteknya Keseksiannya terserlah dengan mini skirt yang dipakainya. Baunya harum sekali. Batang aku naik tegang. .

    Mak cantik dan seksilah malam ni¡¨.Tiba-tiba terpancut keluar kata-kata itu dari mulut aku. .

    Baru perasan ke?¡¨, balasnya sambil menjeling manja ke arahku. Dari mataku pandangannya bertukar ke arah seluarku yang telah menampakkan bonjolannya akibat daripada batangku yang dah tegang itu. .

    Ibuku mengajak bersiar-siar sekitar bandar LA. Keadaan jalannya begitu sesak sekali. Aku terperanjat bila tiba-tiba ibuku memeluk lenganku. .

    Takutlah, Man. Kereta terlalu banyak¡¨, katanya manja.

    Sepanjang perjalanan batang aku asyik menegang aje. Manakan tidak tak dilepas-lepasnya tangan aku tu. Teteknya asyik dok bergesel dengan lengan aku aje. Sungguh lembut rasanya. Kalau dilihat, orang akan katakan kami ini seperti sepasang kekasih. Kami kemudiannya menonton wayang. Cerita seram……..Oleh kerana suasananya gelap…aku memeluk ibuku. Sesekali ibuku menjerit manja lalu menyembamkan mukanya ke dadaku. Aku tidak lepas peluang…memeluknya dengan lebih erat lagi dan mengambil kesempatan meraba-raba dan meramas tubuhnya yang sexy itu. Seperti biasa batangku menujah-nujah ingin keluar dari seluarku. Sebelum pulang , kami ke shopping kompleks berdekatan. Aku biarkan dia shopping bersendirian. Lebih kurang setengah jam , ibuku pun datang menghampiriku. Kebetulan aku ketika itu berada di tempat pakaian tidur wanita. Sempat juga ibuku membelek-belek pakaian di situ.

    Tiba-tiba datang seorang salesgirl dengan membawa sehelai pakaian tidur yang begitu seksi sekali. Dia menyangkakan ibuku itu my wife. Katanya my wife akan nampak bertambah seksi jika dikenakan dengan pakaian tersebut. Tersipu-sipu ibuku . Aku pun suruh salesgirl tu bungkus pakaian tersebut. .

    “Mak tak naklah pakai baju tidur ni, seksi sangatlah, nampak segala-galanya.¨ .

    “Bukan ada sesiapa di rumah tu, cuma kita berdua saja¨, balas aku. .

    ‘Malulah¨, ujar ibuku. .

    “Man ingatkan mak ni berani sangat, rupanya penakut¨, kata aku mencabarnya. .

    “Man jangan cabar mak¨, balas ibuku terasa seolah-olah dirinya tercabar. .

    “Kalau berani mak pakailah¨. .

    “Kalau mak pakai, apa Man nak bagi?¡¨tanyanya bersungguh-sungguh. .

    “O.K.lah, kalau mak pakai, Man akan berikan hadiah yang paling istimewa¨,balas aku pula.

    “Baiklah mak akan pakai tapi ingat janji Man tu¡¨.

    We all pulang lewat tengah malam. Aku tak sabar-sabar lagi untuk melihat ibuku tu. Tapi frust betul, ibuku terus tidurlah……… Malam tu aku tak dapat tidur. Aku fikir lagi jalan . You all taulah untuk apa…..

    The next morning, ibuku ke bilikku untuk mengejutkanku. Aku pun apa lagi, jalankanlah planku. Aku pura-pura demam. Ibuku nak panggil doktor. Aku tak bagi. Dia pun memberikanku panadol. Sempat juga aku jeling teteknya tu. .Terpacak batang ku. Sambil beri aku makan ubat, membebel pula ibuku tu. .Itulah malam semalam tak tidur, asyik tengok blue film saja. Mana tak demam.¡

    ¨ .Apa lagi Man nak buat? Bini tak ada. Tengok blue film pun jadilah¡¨, balas aku.

    Memang betul, semalam sambil-sambil berfikir untuk…. aku memang tengok blue film yang sempat aku beli ketika shopping semalam. .

    Mak suruh kahwin tak nak¡¨. .

    Dah ada wanita idaman, tapi…… ¨, balas aku. Aku lihat muka ibuku merah saja. .

    Tapi apa? Cantik tak? Seksi tak? Solid tak? ¨ Nampaknya ibuku tak sabar-sabar nak tahu.  Bertambah merah padam mukanya. .

    Tentulah cantik, seksi dan solid. Tapi tak boleh lawan mak. Mak lagi cantik, lagi mengghairahkan dan lagi solid. Mak ni tiada tandinganlah¨. .

    Ala Man ni,¨ ujarnya sambil mencubit peha ku.

    Ibuku terus berlari-lari anak keluar. Aku berkurung saja hari tu. Maklumlah demamlah katakan. Apa yang memeranjatkan aku ialah ibuku datang untuk menyuapkan aku pada tengah hari itu. Namun kami tidak banyak bercakap. Masing-masing malu agaknya. Petang tu, ibuku muncul lagi. Kali ini beri aku makan ubat pula. Ibuku tak pakai bra pula tu. Aduh sakitnya mata aku. Batang aku melonjak-lonjak kegembiraan. Kali ini dipangkunya aku. Terasa kelembutan tetek dan tusukan putingnya. Kali ini aku pun jalankan rancanganku. Aku sengaja tumpahkan air ke bajunya. Kelihatan jelas dua buah bukit idaman ku di sebalik bajunya itu. aku memohon maaf darinya dan terus menyapu bajunya. Kononnya untuk mengelap. Betapa lembut sungguh tetek ibuku tu. Sempat juga aku sentuh putingnya. Batang aku meronta-ronta. Rasanya nak terus aku sembamkan muka aku ke atasnya. Ibuku bingkas bangun dan terus keluar tanpa berkata apa-apa. Aku frust. Aku ke bilik air ……… apa lagi ….. melancaplah.

    That night…… ibuku datang sambil membawa sup kegemaranku. .

    Makanlah sup ni Man, mak buat special untuk Man tau.¨. Aku senyap tak kata apa-apa.

    Namun batang ku terus terpacak. Sebelum keluar, sempat dia mengucup bibirku. Aku tersentak. Katanya,

    ¨Mak nak tukar pakaian kejap¨.

    Lebih kurang sejam aku menunggu, muncullah ibuku dengan berpakaian seksi sekali. Tiada bra dan tiada panties. Tubuhnya hanya disaluti baju tidur nipis yang baru dibelinya. Sambil menatang segelas susu dan segugus anggur , ibuku terus merapatkan dirinya padaku di atas katil king size dalam kamarku itu. Di bawah kesamaran lampu bilik tidurku, aku lihat wajahnya ayu sekali. Baunya semerbak harum. Rambutnya mengerbang ke bahu. Sungguh cantik sekali. Sambil menyuap anggur ke mulutku, lantas dia bertanya,¡

    ¨Betulke apa yang Man ucapkan tadi? Betulke Mak ni cantik, solid dan mengghairahkan? Mak ni kan dah berumur, dah 42 tahun¡¨. .

    Mak, takkan lah Man nak tipu. Sebenarnya Man kagum dengan kecantikan Mak. Walaupun dalam usia yang sudah meningkat, tapi Man lihat Mak tak nampak tua, makin hari, Man lihat mak makin cantik.Kalah anak-dara, mak. Lelaki mana yang tak terpikat pada mak tambahan pula dengan berpakaian begini¡¨. .

    Betulke sayang?¡¨tanya ibuku…….. .

    Betul, mak¡¨. Ibuku bingkas bangun.

    Dia memetik suis. Terang benderang bilikku. Sambil menggayakan tubuhnya yang mongel itu, ibuku bertanyakan lagi. Inginkan kepastian. .

    Betulkah apa yang Man ucapkan tadi? Betulkah mak ni cantik dan mengghairahkan.¡¦ .

    Betul darling¡¨.Balasku.

    Jelas kelihatan tubuhnya yang seksi diselimuti pakaian tidurnya itu. Teteknya yang besar itu, terbuai-buai. Aku dapat agak bulu pantatnya tentu lebat. Bontotnya bulat. .

    Semalam, Man cabar mak suruh pakai pakaian tidur ni. Macam mana sekarang? Man ingat mak takut ya? Sekarang mana hadiah istimewa yang Man janjikan itu? ¡¨ .

    Mak sungguh cantik dalam pakaian tu. Tapi lagi cantik kalau tidak ada seurat benang pun yang menutupi tubuh mak yang solid tu¡¨jawabku.

    Ibuku menghampiriku dengan lenggokan yang begitu memberahikan. Dia merapatkan tubuhnya padaku. Tanpa disedari kami terus berkucupan…..tapi hanya seketika. .

    Man, makanlah buah ni. Tak ada biji tau.¡¨ .

    Man suka yang ada biji¡¨, balasku. .

    Orang suka yang tak ada biji, dia suka yang ada biji. Macam-macamlah Man ni. Minum susu ni, biar cepat sembuh.¡¨ .

    Susu ni tak bestlah¡¨.balasku. .

    Mengarutlah Man ni¡¨. .

    Mak ada tapi mak sorokkan.¡¨ .

    Issh….. Man ni……..kalau ada tentu mak bagi¡¨. .

    Ni dua biji,¡¨ sambil menyentuh kedua putingnya. .Lagi satu biji kelentit tu…¡¨ .

    Ala.. Man ni, Man buat mak gianlah¡¨ .

    Man pun dah gian sangat ni mak.Bagilah susu mak tu kat Man. Man tak tahan dah ni. .

    Nakallah Man ni. Kalau nak ambillah sendiri.¡¨

    Aku terus menyambar bibir halusnya. Kami bertaup untuk sekian lamanya. Pandai betul ibuku bercium. Kami saling berkulum-kuluman. Dari bibir, aku jelajah ke lehernya, ke bahunya dan terus ke lurah gunungnya yang sekian lama aku idam-idamkan. Sambil itu, tangan aku terus meramas bontotnya yang pejal itu. Ibuku mengerang kenikmatan. Aku melurut baju tidurnya be bawah. My god ….. selambak teteknya. Sungguh putih, bersih, gebu dan besar sekali. Putingnya kemerah-merahan. Aku menjilat puting kanannya diikuti di sebelah kirinya. Sambil menjilat, akumenggigit halus puting yang seakan-akan sebiji anggur besarnya. Aku terus kulum puting tersebut sambil bermain-main dengan lidahku. Ibuku merengek sambil mengeliat keenakan. .

    Sedap betullah tetek mak ni¡¨. .

    Hisaplah sepuas hati Man¡¨, bisik ibuku.

    Aku pun terus meramas, menyedut, menghisap tetek ibuku itu. Sambil itu, tangan aku pula meraba pehanya dan terus ke pantatnya. Memang betul sangkaanku. Bulu pantat ibuku memang lebat. Pantatnya sudah basah. Rupa-rupanya ibuku dah sampai. Ibuku pun nampaknya dah tak tahan lagi. Dia juga meraba-raba mencari kepala butohku . Aku terus mencium teteknya. Dari teteknya, aku turun pula ke pusatnya sambil itu aku tidak lepas-lepas menggosok pantatnya. Air pantatnya sungguh banyak hingga melimpah menuruni ke lurah bontotnya.

    Kini mukaku telah sampai ke celah kangkangnya. Aku mencium bulunya dan terus ke lubang pantat yang berair itu. Aku mencium pantatnya dengan rakus sekali. Terangkat bontot ibuku. Sambil memamah pantatnya, aku koyak bibir pantatnya agar terbuka luas. Sungguh enak rasanya. Biji kelentitnya ku jilat dengan ganas.Sesekali aku gigit biji tersebut. Aku jolok lubang pantat ibuku itu dengan lidahku Keluar….masuk…..keluar …..masuk. Ibuku meraung habis. Dikangkangnya dengan lebih luas agar mudah bagiku menjalankan tugasku. Sambil itu tangannya menarik kepalaku ke arah pantatnya. Terpancut lagi air pantat ibuku. Aku jolok sebatang jariku ke lubang pantatnya. Bontotnya turun naik….turun naik. Aku jolok dua jari pula. Sambil itu aku tak lepas-lepas bermain-main biji kelentitnya dengan lidahku. Ayunan bontotnya semakin laju. Apabila aku jolokkan tiga jariku ke lubang pantatnya, ibuku tak tahan nampaknya. Sambil mengerang ayunan bontotnya semakin laju dan akhirnya dikepitnya mukaku di celah kangkanngnya itu. Ibuku sampai lagi. Aku angkat kepalaku dan terus kembali mencium bibirnya. Ibuku senyum tanda kepuasan. .

    Man, kini giliran mak pula¡¨. Ibuku terus mencium aku.

    Dia mencium dadaku yang berbulu lebat itu . Sambil mencium tangannya mencari-cari batangku. Ibuku membuka ikatan baju tidurku. Ibuku tergamam seketika. .

    Mengapa mak?¡¨ .

    Man, mak tak sangka besar betul kepala butoh anak mak ni .Dahlah besar, panjang pula¡¨. .

    Lapan inci saja mak. Mak tak sukake?¡¨ .

    Man, seumur hidup mak, tak pernah mak lihat kepala butoh sebesar ini. Inilah kepala butoh yang selama-lama ini mak idamkan¡¨ Ibuku mencium butohku. .

    Oh, Man. Kepala butoh Man ni besar sangatlah. Tak muat mulut Mak.¡¨.

    Dikulum, dihisap dan disedutnya seolah-olah kepala butoh akulah satu-satunya yang tinggal dalam dunia ini. Rasa macam nak tercabut dibuatnya. Pandai betul ibuku melayani kepala butohku itu. Yang aku paling kagum , akhirnya dapat juga ibuku menghisap hingga ke pangkal. Aku tak tahu mengapa aku belum terpancut lagi. Puas dikerjanya kepala butohku tu, tapi tak terpancut juga. Hampir setengah jam dikerjakannya.

    Kami bertukar ke posisi 69. Aku terus menjilat kelentitnya. Kelentitnya berwarna biji kundang. Terpancut lagi air pantatnya. Hampir sepuluh minit kami di dalam posisi begini. Aku bangun dan membaringkan ibuku. Aku peluknya. Aku ciumnya dengan rakus. Ibuku membalas. Dadaku yang berbulu lebat itu menindih tetek gebunya. Ibuku membisikkan sesuatu di telingaku. .

    Man, bagilah pada mak.¡¨ .

    Bagi apa mak?, aku membalas. .

    Ala Man ni…. Dah gaharu cendana pula, dah tahu bertanya pula,¡¨ balasnya manja. .

    Sungguh Man tak tahu, mak nak apa? Mak nak hadiah istimewa yang Man janjikan tu ke?¡¨ .

    Man ni lain yang mak pinta lain yang nak diberi¡¨. .

    Jadi, mak tak nak hadiah yang Man janjikan tu?¡¨ .

    Nak¡¨, jawabnya ringkas. .

    Tutup mata mak¡¨, arahku. Ibuku merapatkan matanya. Aku bangun . Aku menghalakan kepala butohku menghampiri bibirnya. .

    Sekarang buka mata mak¡¨. Apabila ibuku membuka sahaja matanya, dia terperanjat besar. Hanya sepatah sahaja perkataan yang keluar dari mulutnya. ¡¨

    Man…….¡¨ Aku terus menusuk kepala butohku yang besar dan panjang ke dalam mulutnya. Dihisapnya bagai nak gila. Aku terus menghunjam senjataku keluar masuk mulutnya dengan laju sekali hingga mencecah ke anak tekaknya. Hampir lima minit aku kerjakan mulut ibu itu. Ibuku juga membalas dengan hebat sekali. .

    Man. kepala butoh Man ni lah yang mak nakkan. Kalau inilah hadiah istimewa yang Man janjikan itu, tak sabar-sabar lagi untuk mak menerimanya. Memang mak nak sangat.¡¨

    Aku membawa kepala butohku di antara ke dua belah teteknya. Aku usapkan di lurah itu. Sesekali aku sental kepala butohku ke putingnya. Ibuku mengerang. .

    Man. Mak tak tahan lah. Pantat mak dah berair . Biji kelentit mak dah gatal sangat ni.¡¨ Rengek ibuku.

    Pehanya terkangkang luas menantikan kedatangan batangku. .

    Cuba mak beritahu apa sebenarnya yang mak nak?. Man tak fahamlah. .

    Alah Man ni….. kongkeklah mak, Man. Kongkeklah mak¡¨, rayu ibuku. .

    Barulah Man faham. Lain kali cakap terus teranglah. Kan senang.¡¨ Aku terus menolak kedua belah pehanya agar lebih luas.

    Memang pantat ibuku dah terlalu basah. Terkemut-kemut pantatnya. .

    Mak nak Man kongkek mak dengan kepala butoh man ni?

    Mak dah bersedia?¡¨ .

    Dah Man…Lekaslah Man¡¨. .

    Betul mak dah bersedia?¡¨ .

    Man tengak sajalah pantat mak yang dah berair tu. Dah merenyam sangat pantat mak tu. Man,please …… kongkek mak, Man ….please. Man robek dan rabakkan lah pantat mak tu….. tusuklah….benamlah…..hunjamkanlah dengan kepala butoh Man yang besar tu,¡¨ Ibuku tak tahan lagi. .

    Baiklah mak, jika itu yang mak mahukan. Bersedia sayang¡¨. .

    Cepatlah sayang¡¨, balasnya.

    Sebenarnya aku pun dah tahan nak mengongkek ibuku itu. Bayangkanlah dari belasan tahun aku pendamkan perasaanku ini. Peluang ini takkan aku nak lepaskan begitu saja. Aku pun apa lagi terus membenamkan kepala butohku ke lubang pantatnya. .

    Man, perlahan sikit, sakitlah¡¨. .

    Lubang pantat mak ni sempit betullah¡¨. .

    Bukan lubang pantat mak tu sempit, tapi kepala butoh Man tu besar sangatlah.

    Aku merasa bangga. .

    Jadi, mak tak naklah butoh Man yang besar ni.¡¨ .

    Man, bukankah mak katakan tadi. Mak tak pernah tengok butoh sebesar ini. 17 tahun Mak menjanda, Man. Hidup mak kekosongan. Sekarang mak takkan lepaskan peluang ini, Man. Man, kongkeklah mak. Berilah kepuasan pada mak.¡¨ Dengan penuh semangat aku terus membenamkan kepala butohku.

    Hampir sepuluh minit, barulah kesemua 8 inci batangku masuk ke dasar pantatnya. Kami sama-sama mendayung. Sambil mengongkek pantatnya, aku tak lepas-lepas meramas, menyedut dan menghisap tetek gebunya. Sungguh nikmat sekali. Alunan asakan butohku semakin lama semakin kencang. Tetek ibuku terbuai-buai. .

    Fuck me Man, please fuck me harder darling¡¨. Aku angkat kedua kakinya ke atas bahuku. Dalam posisi begini aku dapat membenamkan butohku jauh ke dalam pantatnya. .Agghh …… ibuku mengerang lagi. Terpancut air pantatnya membasahi kepala butohku. Kemudian aku tariknya ke atasku. Ibuku memegang kepala butohku. Ditusuknya sendiri ke lubang pantatnya. Sambil merobek pantatnya, aku menggenggam kedua belah bontotnya yang menghenyak butohku turun naik. Air pantatnya meleleh keluar. Ibuku sampai lagi.

    Dengan pengalaman yang ada padanya, ibuku menggelek dan mengemut batangku dengan rancak sekali. Aku merasa pelik mengapa aku tidak sampai-sampai lagi. Pada hal ini lah pertama kali aku mengongkek. Mengongkek ibuku pula tu yang jauh lebih berpengalaman dariku. Dari posisi ini barulah jelas dapatku lihat betapa besar sungguh tetek ibuku itu. Bujur panjang dan sungguh labuh. Teteknya seolah-olah merayuku menjamahnya. Aku terus mengerjakan teteknya lagi. .

    Mak, tonggeng mak¡¨. Tanpa banyak bicara dilakukan seperti yang aku arahkan.

    Aku jilat pantatnya. Aku koyak kedua bontotnya. Pantatnya terbuka luas. Cantik sekali. Sesekali aku jilat juburnya. Ibuku mengeliat. Agaknya terasa kenikmatannya. Aku gasak lagi pantatnya. Gasak dan terus gasak. Tangan aku pula seperti biasa meramas teteknya yang terbuai-buai itu. Terpancut lagi air pantatnya. .

    Man, mengapa Man tak sampai-sampai lagi? Teruklah Mak macam ni.¡¨ .

    Man pun tak tahulah mak. Mak tolonglah Man.¡¨ .

    Sayang baring, biar mak kerjakan kepala butoh Man ni¡¨. Dengan pengalaman yang ada padanya, ibuku pun mengerjakan batangku itu.

    Dijilatnya…..diciumnya……dikulumnya…..disedutnya dengan penuh kelembutan dan kemesraan. Dari perlahan dipercepatkan rentaknya. Aku tak tahan lagi. Melihat akan keadaan aku , ibuku terus mengerjakan butohku dengan rakus. .

    Oh…….mak………¡¨ terpancut air maniku yang pekat itu.

    Ibuku terus menjilat dan menelannya. Rasanya tidak setitikpun yang ditinggalkan. .

    Tak sangka anak mak ni pandai kongkek. Teruk mak Man kerjakan.¡¨ .

    Biasalah mak.¡¨ Balas ku . Kami terbaring kepenatan. Namun di wajah masing-masing terpancar tanda kepuasan

    Yati vs Bapak Tiri

    “Bang, laju lagi bang. Laju.. tekan kuat-kuat bang. Sedap.. sedap.. nikmat bang.”

    “Yati sayang, Abang akan puaskan Sayang.”

    “Lepas di dalam Bang, Yati nak anak Abang.”

    Sungguh geram aku. Kak Yati sanggup melakukan maksiat dalam rumah sendiri. Dengan suami ibu. Dengan bapa tiri sendiri. Pakcik Roslan pula sememangnya menunggu peluang. Lelaki miang itu sudah lama mengidam tubuh muda Kak Yati.

    Kejadian ini berlaku di depanku. Jelas sejelasnya. Aku masih ingat hari itu. Tarikhnya 9 Mac 2005 selepas keputusan SPM dikeluarkan. Kakakku Yati gagal mendapat keputusan yang baik. Akibatnya Kak Yati dimarahi dengan teruk sekali oleh ibuku.

    Tak tahan dengan leteran ibuku maka Kak Yati berjanji untuk menerima apa saja hukuman akibat kegagalannya. Kesannya Kak Yati terperangkap dengan janjinya sendiri. Dan berlakulah kisah gelap dalam keluargaku.

    Aku dan Kak Yati tinggal bersama ibuku. Ayahku telah meninggal waktu umurku lima tahun kerana kemalangan jalanraya. Ibuku bertungkus lumus membesarkan kami berdua sebagai ibu tunggal. Sebagai seorang kakitangan kerajaan pendapatan ibuku tidaklah besar.

    Bagi menambah pendapatannya, ibuku berjinak dengan produk kosmetik jualan langsung. Akibat kegigihannya maka ibuku telah diberi kepercayaan membuka butik barang kosmetik berkenaan. Ibuku yang rajin dan tekun kemudiannya berhenti sebagai kakitangan kerajaan dan menumpu sepenuh perhatian kepada butiknya bila syarikat kosmetik berkenaan memberi modal supaya ibuku membuka sebuah lagi butik kecantikan.

    Sejak berniaga sepenuh masa pendapatan ibuku berlipat ganda. Kehidupan kami lebih mewah. Ibu mampu membeli sebuah banglo sederhana besar. Wang poket aku dan kakakku juga bertambah. Sejak itulah kehidupan kakakku berubah. Dia lebih selesa berpoya-poya dengan kawan-kawannya daripada menumpukan perhatian kepada pelajarannya. Pakaiannya mengikut trend semasa dan kerap pulang larut malam.

    Bisnes ibuku makin maju. Ibu menggaji beberapa pekerja bagi membantunya. Salah seorang pekerjanya ialah Roslan yang berumur 32 tahun dan masih bujang. Roslan memang rajin dan sering ke sana ke mari bersama ibuku sebagai pembantu kepercayaan dan bertindak sebagai pemandu ibuku. Kadang-kadang mereke berdua ke ibu kota menghadiri mesyuarat dengan Pengarah Urusan. Lantaran kerap bersama akhirnya ibuku berkahwin dengan Roslan. Ibuku waktu itu sudah berumur 40 tahun.

    Aku pernah mendengar ibuku bertengkar dengan bapa tiriku. Pakcik Roslan mengancam akan berkahwin lain kerana ibuku kurang melayannya. Aku faham wanita seusia ibuku berada pada awal menopause sementara Pakcik Roslan masih gagah. Pernah aku melihat Pakcik Roslan mengerling miang ke arah kakakku.

    Kak Yati yang sedang menunggu keputusan SPM bagaikan bunga yang sedang mekar. Dalam usia 18 tahun Kak Yati kelihatan dewasa. Wajahnya mirip Cheryl Samad, pengacara rancangan muzik-muzik di TV3. Kak Yati berkulit hitam manis berketinggian 165cm, berat badan 52kg dan berukuran 34B-25-34. Aku ingat betul butir-butir kakakku bila terbaca borang yang diisi oleh Kak Yati bagai memohon jawatan sebagai pramugari.

    Selepas makan tengah hari pada 13 Mac 2005, Kak Yati dipanggil oleh ibuku ke ruang tamu. Bersama ibuku ialah Pakcik Roslan. Waktu itu aku sedang berada dalam bilik membelek-belek buku latihanku. Aku belajar di tingkatan dua sebuah sekolah menengah di bandarku.

    Bila saja melihat kelibat Kak Yati ke ruang tamu aku cuba mencuri dengar perbincangan mereka. Aku dengar ibuku menuntut janji Kak Yati yang bersedia berbuat apa saja kerana kegagalan SPMnya.

    Aku amat terkejut bila ibuku mengarahkan Kak Yati melayan Pakcik Roslan. Kak Yati membantah tapi ibuku mengungkit kembali janjinya dulu yang bersedia menerima hukuman apa sahaja. Ibuku juga mengancam akan menghentikan pemberian wang saku kepada Kak Yati. Dengan terpaksa Kak Yati rela menerima hukuman tersebut. Melalui lubang kunci aku melihat Pakcik Roslan tersenyum simpul mendengar kesedian Kak Yati.

    Petang Khamis 17 Mac 2005 ibuku berangkat ke Alor Star kerana mengunjungi saudaranya yang sakit. Sebelum bertolak ibu telah berpesan agar Kak Yati melayan Pakcik Roslan dengan baik. Setelah mendengar pengakuan Kak Yati ibuku berangkat ke KLIA dihantar oleh Pakcik Roslan. Tinggallah kami bertiga di rumah kami yang agak mewah tersebut.

    Kak Yati patuh dengan arahan ibu. Malam itu Kak Yati bermekap dan memakai pakaian yang menjolok mata di hadapan aku dan Pak Cik Roslan. Kak Yati memakai t-shirt putih ketat dengan shorts hitam ketat paras peha seperti yang biasa dipakai oleh gadis-gadis cina. Itulah kali pertama akuu melihat kakakku dalam pakaian yang begitu seksi.

     Apabila makanan telah dihidangkan di meja makan, Kak Yati memanggil Pakcik Roslan dan aku untuk makan malam. Kak Yati menyendukkan nasi ke pinggan Pakcik Roslan. Aku terpaksa menyenduk sendiri. Benci rasanya melihat tingkah mereka berdua. Tapi apa dayaku.

    “Jemput makan pakcik,” lembut suara Kak Yati.

    Pakcik Roslan melenting manja, “Ish…apa pulak pakcik. Kan mak takda sekarang ni. Panggil abang la sayang.”

    Geli rasanya melihat orang tua itu mengada-ada. Aku dapat melihat wajah Yati agak muram sebagai tanda dia tidak rela dengan apa yang akan berlaku ke atasnya nanti. Senyum Kak Yati seperti dibuat-buat.

    Selepas makan malam kami bertiga berpindah ke ruang tamu untuk menonton TV. Pakcik Roslan makin memperlihatkan sifat miangnya. Dia mengajak anak dara yang berusia 18 tahun itu duduk bersamanya di sofa yang sama lalu dilingkarkan tangannya di pinggang ramping Kak Yati. Kadangkala dia meraba peha gadis itu. Jelas sekali mereka tidak ada perasaan malu di hadapanku.

    Pada jam 11 malam aku melihat Pakcik Roslan membisikkan sesuatu ke telinga Kak Yati. Kak Yati mengangguk lemah lalu bangun dan berjalan masuk ke bilik Pakcik Roslan. Pakcik Roslan menghulurkan wang RM100 kepadaku dan menyuruh aku tidur di rumah kawanku malam itu. Aku dihalau secara terhormat agar tidak menggangu projek mereka malam itu.

    Keesokannya aku pulang jam 8.45 pagi. Aku menapak masuk ke dalam rumah perlahan-lahan. Aku dapati pintu bilik tidur ibuku sedikit terbuka. Aku melihat longgokan pakaian termasuk seluar dalam dan coli di atas lantai bilik. Di atas katil Pakcik Roslan tidur berdengkur sambil memeluk kakakku. Walaupun berselimut namun aku amat yakin mereka berdua sebenarnya telanjang. Aku terus ke bilikku menyambungkan tidurku.

    “Abang, marilah minum,” aku terdengar suara kakakku.

    “Pandai sayang buat kuih. Sedap rasanya. Tapi pau sayang lebih sedap. Lembut dan gebu. Malam ini abang nak rasa lagi.”

    “Kenapa tunggu malam, sekarang pun boleh kalau abang nak.”

    “Betul ke?”

    “Betullah. Sayang pun suka keropok lekor abang tu. Besar dan panjang. Sampai senak rasanya. Tapi sedap.”

    Aku mematikan diri di atas katil. Aku cuba mendengar percakapan Pakcik Roslan dengan Kak Yati. Pelik. Malam tadi Kak Yati nampak muram tapi sekarang bunyi percakapan Kak Yati kedengaran lain. Mungkinkah peristiwa semalam membuat kak Yati lebih ceria dan menampakkan miangnya seperti Pakcik Roslan juga. Agaknya mereka tak perasan aku berada dalam bilik.

    Aku cuba memasang telinga, tiada lagi suara. Lima minit kemudian aku bangun dan membuka pintu dengan perlahan. Tiada siapa di meja makan. Aku berjalan perlahan ke bilik ibuku yang tertutup. Melalui lubang pintu aku melihat Kak Yati dan Pakcik Roslan sudah bertelanjang bulat di atas katil ibuku. Mereka berpelukan sambil berbaring.

    Pakcik Roslan nampak bernafsu mencium seluruh muka, telinga dan leher Kak Yati. Badan Kak Yati melintuk liuk seperti orang kegelian. Terdengar suara mengekek dari mulut Kak Yati. Pakcik Roslan menggigit lembut bibir Kak Yati. Kak Yati membalas menyedut penuh nafsu bibir Pakcik Roslan yang hitam tebal itu.

    Beberapa ketika kemudian aku melihat Kak Yati merebahkan kepalanya di dada bidang Pakcik Roslan. Pakcik Roslan membelai mesra rambut Kak Yati sambil dicium rambut hitam lebat itu. Tangan Pakcik Roslan berlegar-legar di atas gunung kembar Kak Yati yang tegak. Puting merah gelap dipicit-picit lembut penuh mesra.

    Tangan kanan Kak Yati membelai bulu-bulu di pangkal butuh Pakcik Roslan. Batang butuh Pakcik Roslan tegak kaku bagai tiang bendera. Kepala membulat dan takuknya kelihatan jelas. Batangnya agak panjang dan besar. Warnanya coklat hitam. Betul-betul macam batang keropok lekor yang masih belum dipotong. Nampaknya butuh Pakcik Roslan sungguh gagah.

    Patutlah ibuku tak mampu melayan kehendak nafsu Pakcik Roslan yang masih berkobar-kobar. Mungkin ibuku takut dimadu maka dia terpaksa merelakan anak daranya menjalankan tugas melayan Pakcik Roslan.

    Tangan lembut Kak Yati kemudiannya mengurut-urut batang butuh Pakcik Roslan. Agak lama diramas dan dilurut-lurut. Pakcik Roslan memejamkan mata menahan kesedapan. Beberapa minit kemudian kepala Kak Yati bergerak ke paha Pakcik Roslan. Aku lihat Kak Yati mula mencium kepala dan batang butuh Pakcik Roslan.

    “Busuklah burung abang ni. Tapi sayang suka.” Kak Yati makin ganas menghidu dan menjilat batang coklat hitam itu.

    Akhirnya kepala bulat dikulum dan dinyonyot. Pakcik Roslan tidak tinggal diam. Kaki Kak Yati ditarik ke arahnya. Sekarang mereka berbaring stail 69. Sambil Kak Yati mengulum batang coklat hitam, Pakcik Roslan menghidu dan menjilat rekahan di pangkal paha Kak Yati yang ternampak merah dan basah. Bulu-bulu hitam menghiasi tundun yang membengkak.

    “Busuklah burit sayang ni tapi abang suka. Baunya boleh buat abang jadi gila,” kedengaran suara Pakcik Roslan.

    Aku tertanya-tanya. Macam mana bau burit. Pakcik Roslan kata busuk tapi dia suka malah boleh membuatnya jadi gila. Teringin rasanya aku membaui burit perempuan. Melihat perlakuan mereka berdua membuat batangku menjadi keras. Ghairahku juga bangkit melihat lelaki 35 bermesra dengan gadis 18 tahun. Lelaki berbadan kekar dan gadisnya hitam manis berkulit halus. Aku hanya memerhati agak lama juga mereka membelai alat kelamin masing-masing.

    “Bang, sayang dah tak tahan. Sayang nak rasa burung abang yang keras ni.”

    “Sarangnya dah ready ke?”

    “Dah ready lama dah. Dah banjir pun.”

    “Sayang suka ke keropok lekor abang.”

    “Suka bang, suka. Sedap. Mulut sayang dah lama ternganga minta disuap.”

    “Mulut atas ke mulut bawah?”

    “Mulut bawah le bang, mulut atas dah kenyang.”

    Aku lihat Kak Yati tidur telentang. Pahanya dikangkang luas. Terlihat jelas rekahan yang memerah. Basah berlendir. Pakcik Roslan bangun. Sambil melutut di celah kangkang Kak Yati dihalakan batang butuhnya yang keras ke burit Kak Yati yang ternganga.

    “Cepat bang suap. Sayang dah tak tahan ni.”

    “Gua sayang ni sungguh cantik. Tak sabar abang nak masuk.”

    Ku lihat kepala bulat makin rapat ke rekahan basah. Pakcik Roslan menolak perlahan kepala bulat hingga mencecah lurah yang ternganga. Kepala mula tenggelam. Pakcik Roslan menarik kemudian menolak lebih kuat. Separuh batang butuhnya tenggelam. Ditarik kembali dan kemudian ditolak semula. Seluruh batang besar coklat gelap tenggelam dalam lubang merah. Kak Yati meraung kuat. Suara rengekan dan erangan kedengaran bila Pakcik Roslan melajukan gerakan maju mundur.

    “Ooohh.. aahhh.. sedap bang, sedap. Laju lagi bang, laju.”

    Tanpa ku sedari tanganku melancap butuhku sendiri. Sedap rasanya. Tapi aku rasa lebih sedap kalau batang butuhku dapat keluar masuk lubang burit macam butuh Pakcik Roslan.

    Aku lihat Kak Yati menggelupur di atas tilam. Ditarik-tariknya cadar di hujung kepala. Diramas-ramasnya cadar yang sudah berselerak. Paha Kak Yati bergetar. Diangkat punggungnya tinggi-tinggi supaya batang balak Pakcik Roslan masuk sedalam-dalamnya. Kak Yati makin menggelepar.

    Pakcik Roslan melajukan gerakannya. Badan Kak Yati makin kuat getarannya. Kak Yati menggelepar seperti ayang kena sembelih. Beberapa saat kemudian getaran makin perlahan dan Kak Yati kelihatan lemah longlai. Mata terpejam rapat dan mulut sedikit terbuka.

    Pakcik Roslan masih gagah. Gerakan maju mundur masih lancar. Kak Yati terkulai lesu di bawah badan Pakcik Roslan yang berkeringat. Beberapa minit kemudian terlihat badan Pakcik Roslan makin merapat ke celah paha Kak Yati. Badan Pakcik Roslan seperti kejang dan…

    “Aaaahhhh….” Pakcik Roslan bersuara kuat. Mata Kak Yati terbeliak.

    Aku rasa Pakcik Roslan telah melepaskan benihnya ke rahim Kak Yati. Kuat dan hangat tembakan Pakcik Roslan membuat Kak Yati tersentak. Pastinya teramat sedap dirasai oleh Kak Yati.

    Agak lama Pakcik Roslan merendamkan butuhnya dalam burit Kak Yati. Aku yang melihatnya juga terasa nikmatnya. Tak terasa butuhku juga menyemburkan air nikmat. Lututku lemah. Aku terduduk di muka pintu.

    Dua hari kemudian ibuku pulang. Kak Yati memeluk mesra Pakcik Roslan. Ibuku hanya tersenyum. Pakcik Roslan juga tersenyum senang. Hanya aku yang benci melihat sumbang mahram berlaku dalam rumahku. Apalah dayaku…

    Cerita Berahi – Nama Aku Ziza

    2010-Dec-14 05:28

    Nama aku Ziza. Aku belajar dalam jurusan progammer IT software di Kolej. Aku belajar komputer atas kehendak dan desakan mak bapaku. Aku memang tak minat langsung dengan komputer. Nak sejuk dan senangkan hati kedua orang tua aku, akupun belajarlah.

    Usiaku 18 tahun. Suka siri TV3 Jalan-jalan cari makan. Tau kenapa? Sebab wajah dan iras aku macam pengacaranya Maria Tunku Sabri. Saling tak tumpah.., tu lah aku. Chubby, tetek dan punggung besar dan rendah. Wajah aku memanglah cun dan comel.

    Belajar di semester satu taklah susah sangat, tapi bila di semester dua aku rasa susah. Untuk memudahkan pembelajaran aku membeli sebuah komputer klon. Hari-hari aku menggunakan komputer, aku semakin cekap.

    Oleh kerana aku sudah cekap aku pun tidak tahu hendak buat apa lagi tentang komputer aku tu. Asyik-asyik main games sahaja. So rakan-rakan aku mengajar aku tentang internet. Mula-mula tidak seronokpun tapi interesting bila aku layari beberapa laman web yang tidak sepatutnya aku jengah.

    Satu hari aku melayari laman web orang Melayu dan aku sungguh terkejut melihat ramai orang Melayu berbogel di internet samada perempuan ataupun lelaki. Sebahagian gambar yang dipamerkan adalah tipu dan sedikit yang benar. Aku dapat tahu sebab kawanku pakar yang boleh membezakan mana satu yang benar dan mana yang tipu.

    Aku rasa ada yang tidak kena pada diriku sebab seluar dalam aku kerap basah dan aku tidak tahu kenapa. Aku gusar. Aku naif. Selama ini aku mengalami perasaan stim. Di samping melihat gambar-gambar lucah aku juga melayari laman web sumbercerita.com. Aku mula tertarik membaca kisah-kisah sex khususnya dari Malaysia. Dan aku terpaku kepada kisah-kisah yang ditulis oleh Wirasaujana.

    Terbetik di hati aku hendak berkenalan dengan penulis itu. Akupun memajukan email ke alamatnya bertanya kabar, menyatakan maksud ingin berkenalan dan juga apakah kisah-kisah yang ditulisnya itu benar-benar berlaku atau cerekanya sahaja.

    Aku ada juga melancap, DIY (Do It Yourself) kata orang sekarang. Kesedapannya tidak dapat digambar dan diucapkan oleh kata-kata. Selepas tu aku buat kali kedua sambil meramas buah dadaku dan mengentel putingku. Aku merasa sungguh geli lagi menyedapkan. Aku puas. Aku menikmati klimaks tetapi apakah sama dengan adanya jantan dalam wanitaku? Persoalan dan ingin tahu ini bermain di benak dan rasa beinaku.

    Aku mau berkenalan sebab aku dapati Wirasaujana mampu memuaskan semua kekasih atau sexual partnernya. Begitu juga dengan ramai penulis lain dari Indonesia. Cuma aku tertarik dengan Wirasaujana sebab kepelbagaian kisah-kisah yang ditulisnya. Sure, lelaki ini dah banyak pengalaman yang dikutipnya.

    Ingin tahu aku dijawab oleh Wirasaujana yang membalas email aku. Jawabannya ringkas.. Amat bahagia dan gemar sesangat berkenalan dengan aku. Meminta aku menceritakan tentang diriku, pengalaman sex dan fantasia sex. Mengikut Wirasaujana hampir 50% kisah-kisah yang ditulis adalah pengalaman benar beliau sendiri dan bakinya adalah cereka semata-mata.

    Pantas aku menjawab kepada Wirasaujana. Aku penuntut IPTS dari keluarga sederhana. Anak ketiga dari lima beradik. Tinggiku 5’1″, chubby dan figku 36 30 38 dan berkulit sawo matang cerah. Pengalaman sex zero dan fantasia sex mahu difuck dan dipuaskan kewanitaanku. Mahu merasai nikmat difuck. Aku menghantar gambarku buat tatapan Wirasaujana.

    Aku buat assignment dengan seorang rakanku di rumahku. Semasa Kami berdua-duaan dan aku merasakan ada yang tidak kena. Ketika aku tengah menaip rakan lelakiku ini duduk di belakangku. Aku dapat mendengar bunyi sesuatu di atas katilku seperti orang meronta-ronta. Aku tidak mempedulikkan. Tiba-tiba rakanku berkata..

    “Hey Ziza aku nak baliklah. Nanti aku call kau yek”

    Akupun bersetuju. Apabila dia sudah balik, aku mendapati ada kesan tompokan sejenis air di atas cadarku. Akupun membaunya, eerkk!! Aku mengerutkan muka dan menutup hidungku. Kurasa macam nak muntah. Rakan jantanku tadi menjadikan aku model untuk dia melancap. Sial betul mamat tuh. Ee!! Boring aku.

    “Jack nape kau tak rogol aku semalam?” “Isshh kau ni. Aku tak rogol kau pasal aku sukakan kau. Baiklah aku melancap dari merosakkan kehormatan kau” Jawab Jack selamba sambil kekeh kecil.

    Terharu aku mendengar jawapan Jack yang gentleman. Aku pun memeluknya.. Dia balas pelukanku. Tiba-tiba aku dapat rasakan ada benda yang tegang di dalam seluar Jack. Kenapalah lelaki hanya mementingkan nafsu mereka sahaja tanpa menghiraukan perasaan orang perempuan? Sebab aku melihat Jack masturbasi depanku dan bila stim dia explode lava putihnya tak sampai beberapa minit. Apakah lelaki memang macam tu cepat sangat stim dan terpancut? Berat rasanya orang perempuan kalau dapat suami atau boy friend yang cepat pancut.

    Perhubungan aku dengan Wirasaujana berpanjangan. Aku sering berhubung melalui email dengan beliau. Kini aku sudah memberikan nombor telefon aku dan Wirasaujana telahpun membalas SMS aku. Aku tidak kisah tentang status dan usia Wirasaujana. Dari apa yang diceritakannya dia seorang duda veteran. Tapi suara dia macho dan aku telah melihat gambarnya. Wirasaujana membahasakan dirinya Abang N. Boleh tahan juga orangnya. Aku senyum sendirian.

    Kami sering ber-SMS dan Abang N akan topup kan prepaid aku bila aku kehabisan kredit telefon.

    [Tul ke U nak difuck Ziza?] Aku senyum membaca sepotong SMS dari Abang N. {Yes.. Abang N nak fuck I ke?} [U serius ke nie Ziza? Acah-acah tak main tau.] Aku melihat dan membaca jawaban SMS dari Abang N. Sengih dan terkekeh. {Tak acahlah. Mau sesangat.:) Nak batang Abang N dalam cipap Ziza.} [Kalau benar-benar mau when can I see U?] {Anytime Abang N.my pleasure is yours.}

    Aku rasa bahagia berkomunikasi dengan Abang N. Ada waktunya terair dan terstim juga aku membaca SMS lucah dari Abang N. Aku tak kurang juga lucah dan seksinya mengoda Abang N. Aku memaut Abang N yang tinggi orangnya.

    *****

    Mulut aku dan mulut dia bertaut rapat. Kissing hangat sampai menggigil dan gemetar tubuhku. Kapukan Abang N begitu kemas. Pertama kali aku merasai diriku berada dalam pelukan seorang lelaki. Kuhimpitkan buah dadaku ke perutnya.

    “Nicee.. Pejal tetek you love..,” puji Abang N sambil memeluk dan showering kisses kat mukaku.

    Aku mengerang kecil. Kepejalan buah dadaku menyentuh perutnya. Aku telentang dengan kakiku terjuntai di tepi katil. Abang N telah menyewa sebuah bilik di De Palma Hotel. Agak lama kami berbalas ciuman sambil aku menggesel-geselkan dadaku ke tubuh Abang N. Nafasku kasar.

    Sebenarnya aku tak tau apa yang harus aku buat pada masa tu. Maklumlah aku langsung tak ada pengalaman dalam bab ni. Yang aku tahu tentang hubungan sekspun melalui buku dan mendengar kawan-kawan aku borak pasal video porno yang mereka tengok. Setakat dari buku yang mengajar tentang hubungan kelamin tu memang dah banyak aku baca tentangnya.

    Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang N. Perasaan takut dan berdebar-debar bermain dihatiku. Tangan Abang N meraba kaki kiriku sambil mengusap lembut. Akupun menarik kakiku kegelian sambil senyum malu.

    Abang N memegang tanganku semula dan mendekatkan mukanya kear-ahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi mem-biarkan saja Abang N mencium aku. Tangan Abang N mula merayap-rayap ke arah dadaku. Nafasku mula kencang hebat sebab itulah pertamakali aku dicium oleh lelaki.

    Lidah Abang N bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap di belakang badanku mencari klip braku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang N lantas menjilat pipi dan leherku sambil dihisap dan digigit lembut. Aku menahan geli dan menggeliat seketika.

    Seronok sekali aku diperlakukan begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi. Abang N terus menjilat-kulit bahagian dadaku. Menjilat dan menyonyot puting buah dadaku yang pinkish sedang keras. Aku bagaikan di awang-awangan dengan nikmat yang meangsang segenap saraf tubuhku. Nafsuku kian meningkat apabila Abang N terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai ke pusatku.

    Tanganku memegang tangan Abang N erat sambil nafasku keras dan kencang. Abang N melurut slackku kebawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku merengek dan mengerang. Abang N sudah pun melucutkan seluar dalamku lalu tangannya terus memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku berbuat apa-apa tangannya sudah mengusap-usap cipapku. Jarinya menggentel clit dan bermain di lurah pussyku.

    “Oohh Abang N.. Syoknyaa.. Sedapp..,” rengek dan desahku kegelian yang amat sangat.

    Abang N melebarkan kangkangan kedua-dua kakiku lalu menyembamkan mulutnya ke lurah cipapku. Lidahnya mula menujah ke clit aku. Dijilat kemudian kelentitku dinyonyot sambil tangannya meramas-ramas buah dadaku. Waduhh.. Hmm.. Tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu. Aku bagaikan lemas dan khayal diadun dan dibuai kenikmatan bila cipapku dijilat sebegitu buat pertama kali dalam hidupku.

    Setiap kali Abang N menggigit manja kelentitku setiap kali itu juga aku menjerit kesedapan. Cadar katil di bilik indah berhawa dingin kurasakan basah lenjun Dik air meleleh keluar dari pukiku. Abang N terus menjilat kelentitku sambil sesekali memasukkan lidahnya ke dalam lubang cipapku yang berair itu.

    “Sayang, sedap tak?” tanya Abang N sambil lidahnya bermain lurah dan lubang cipapku.

    Aku hanya mampu merengek dan mengerang kuat. Kakiku terkial-kial dan aku merasakan kegelian yang amat sangat.

    “Sedapp.. Abang nn.. Kuarr.. E aa.. E aa..” Desahku sambil memaut kepala Abang N yang sedang meratah pukiku.

    Punggungku ke depan dan ke belakang sambil memutar cipapku ke muka Abang N. Aku meraba-raba cuba memegang batang Abang N yang masih dibaluti seluarnya. Pantas Abang N membuka baju dan seluarnya. Kini jelas di mataku batang Abang N mencanak keras. Panjang, besar, berurat dan kepala-nya mengembang bagaikan ular tedung. Tubuhku memang sudah sedia gemetar.

    Aku memberanikan diri memegang butuh Abang N. Kukocok, kuusap dan kubelai manja. Abang N sengih lalu bertinggung menyilang atas tubuhku. Kini aku benar-benar disuakan dengan butuhnya. Tepat kat hidung dan mulutku. Aku mengenggam batang itu dengan kedua belah tapak tanganku sambil aku cuba-cuba menjilat dengan hujung lidahku ke kepala kote Abang N. Abang N bersiut dan mengeram sambil menjuakkan kepalanya ke belakang.

    Abang N meletakkan butuhnya di antara kedua buah dadaku. Dia mula memegang buah dadaku lalu merapatkan ke batang butuhnya. Dalam pada itu Abang N memaju dan memundurkan butuhnya dan dia mengerang bila geselan batangnya menyagat kulit buah dadaku dan hujung kepala kotenya sekejap mencecah ke mulutku. Dan aku menjilat kepala kotenya yang mengembang besar itu.

    Tangan Abang N meramas buah dada dan mengentel putingku dengan jarinya. Dia masih maju mundurkan butuhnya di antara buah dadaku. Kemudian Abang N baring telentang menyuruh aku memberikan cipapku ke mulutnya. Kami dalam posisi 69. Aku mampu meme-gang dan mengocok butuh Abang N sambil mengulum kepala kotenya yang berdenyut-denyut dalam mulutku. Sedang Abang N menjilat, menyonyot, menghisap, menyedut lubang pussyku. Aku terjerit-jerit halus bila kelentitku dinyonyot, digigit dan dijentik.

    “Abang nn.. Ziza dah tak tahan.. E aa.. E aa.. Sedapnyerr..” jeritku sambil meronta-ronta di atas tubuh Abang N dengan kepalaku ke kiri ke kanan dan ke depan ke belakang. Abang N memaut buah buntutku dan meneruskan memakan dan menghirup jus madu pussyku.

    Posisi kami bertukar. Kami dalam kedudukan tradisional. Aku dibawah dan Abang N di atas. Kakiku dikangkang lebar. Abang n mengetel kelentitku dengan ibu jari kirinya sambil dia memegang butuhnya dan menghalakan ke rongga pussyku. Dia menegetuk cipapku dengan kepala kotenya sambil memberi salam. Dia menurih alur pukiku sambil menujah-nujah clitku dengan kepala kotenya membuatkan aku kegelian dan berdesit-desit suara keluar dari mulutku.

    “Ziza.. You ready to be fucked?” “Hmm.. Yes.. Yes.. U wa.. U wa.. Pliz fuck me Abang N..” Rengek dan rayuku dengan sentuhan listrik ke segenap saraf dan tubuhku bila Abang N mengacah-acahkan kepala kotenya menyepuh rongga lubang pukiku.

    Abang N meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke rongga pussyku. Dia menekan dan kurasakan benda tumpul tertujah ke keliling lubang pukiku.

    “Grruuhh..” Bunyi butuh Abang N menerjah halangan di lubang pukiku. “Aduhh.. U wa.. U wa.. E aa.. E aa.. Adui pelan-pelan Abang N.. So big.. So nice.. So sedapp.. So sakit.. Perit.. Tersiat.. Abang N”, Rengek dan erangku sambil cuba membetulkan kedudukan punggungku dan mula memberi untuk menerima batang Abang N dalam diriku.

    Abang N mengucup bibirku sambil meramas buah dadaku. Dia menekan semula. Aku merasa batangnya masuk perlahan dan dinding vaginaku terasa disagat dan kesat. Aku menjerit-jerit sambil mengoyangkan punggungku untuk menerima batang Abang N yang besar terasa sangat sendat melekat di lubang pussyku. Aku mengerang ubuhku menggelinjang. Mukaku berkerut dan mulutku menggumam dan gigiku mengertap.

    Sakit pada mula berangsur sedap. Dinding vaginaku mencengkram batang Abang N. Motion maju mundur dilakukan oleh Abang N perlahan dan cepat. Pedih hilang sedap datang. Air pukiku membantu aku menerima butuh Abang N dalam lubang cipapku. Aku menjerit-jerit dengan mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Nafasku kencang dan aku mencakar-cakar tubuh Abang N. Aku juga mengigit dada Abang N menahan geli dan ngilu ke seluruh tubuhku.

    Sedikit demi sedikit Abang N memasukkan batangnya walaupun aku sesekali menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang Abang N masuk juga bermukim dalam cipapku yang ketat. Dia terus menyorong batangnya keluar masuk dalam cipapku dengan perlahan dan kuat.

    Nafas kami bergelora. Batang Abang N yang panjang terasa amat keras dan sedapnya batang Abang N memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Makin lama makin deras dan kuat hentakan serta hayunan Abang N ke pukiku. Cipapku basah sehingga belakang tubuhku lenjun oleh air cipapku.

    “Abangg.. Oohh sedappnya bangg! O ah.. O ah.. Kuarr bangg..” jeritku mengigit dada Abang N dan mengejangkan tubuhku terasa dalam pukiku berputar air dan berpusar ngilu di dinding vagina dengan batang Abang N menyendatkan lubang. Abang N terus menghentak butuhnya laju dan kuat ke lubang pukiku. “Sayangg!! Abang cumm.. Urghh!”

    Abang N mengucup bibirku dan memelukku erat. Dia membiarkan batangnya berdenyut dan aku merasakan ledakan air matinya ke dinding g spot cipapku.

    “Perghh.. Besttnyerr..” Jeritku lagi dan mengoyangkan punggungku mengayak butuh Abang N yang terpacak keras dalam pukiku.

    Peluh kami bergermercikan dan membasahi tubuh kami berdua. Dalam hatiku terasa puas kerana baru aku faham tidak semua lelaki yang self centred. Malah ramai yang mahu memuaskan pasangan mereka dahulu dan aku bahagia dengan Abang N yang telah berjaya memuaskan aku dan memberikan kepuasan yang aku mahukan selama ini. Biarpun mahal dengan hilangnya dara aku, namun aku senang memberikannya kepada Abang N sebab dia menjadikan aku wanita sejati