@mraxchaii
Untitled
Posts
22
Last update
2020-05-13 20:55:12
    fyzryan88

    Kena rogol gilir2

    Di Rogol Bergilir-Gilir Di Air Terjun By Ami submitted July 16, 2011 Categories: In Malaysian Hari ini aku ambil cuti. Nak habiskan cuti tahunan. hari rabu…. Nak jalan-jalan pun tak best semua orang bekerja. Cuaca betul-betul panas terik. aku berjalan menuju ke sungai tak jauh dari rumahku. lengang… tak ada tanda-tanda orng mandi-manda. terus melangkah ke kolam air yang paling tinggi. berpeluh badanku…. kalau panas-panas begini dapat berendam dalam air sungai memang best. aku menanggalkan pakaianku… hanya berseprender orange jer…. berendam seorang diri… segarnya…. terdengar bunyi ungas hutan memecah kesunyian. sesekali deru-deru angin kuat meniup pipiku membuat aku menggigil. aku melangkah ke atas batu hampar berbaring sambil menghadap langit. Aku angan-angan hingga terlelap….. aku terjaga dari tidurku bila terdengar suara bersembang sambil gelak ketawa. Aku terpandang beberapa biji lori parking di tepi jalan. Sekumpulan lelaki yang hanya berseluar jeans menyusuri tebing menuju ke arah tempat aku mandi. mereka datang kearah ku yang berada di sungai. Aku turun dari batu dan mengharung air sungai untuk ketebing. empat lelaki yang mempunyai badan yang besar daan perut yang boroi. Aku tersenyum melihat mereka seakan-akan beruang sedang menuju ke arahku. mereka berkumpul tak jauh dariku…. Aku memerhatikan lelaki yang berkumis paling tebal dan bercantum dengan janggutnya yang di trim kemas. Tiba-tiba dadaku berdebar-debar kerana ku lihat lelaki itu menanggalkan seluarnya, dia berbogel dan tidak memakai seutas benang pun ditubuhnya. Jelas kelihatan batangnya yang besar tapi masih dalam keadaan kecut. tersengih-sengih lelaki itu padaku. aku membalas senyumannya. dia terus melangkah masuk berendam di dalam air…. terpelanting batangnya memukul pehanya kiri dan kanan setiap kali dia melangkah…. Aku menggigil kesejukan….Maklumlah baru lepas berendam kan….. Aku tergaman dan mata ku cepat-cepat toleh ke arah lelaki yang berbulu lebat di dadanya… bulunya bercantum hingga ke pusat… ini betul-betul macam beruang… aku tersengih melihat tubuh lelaki itu… dia membuka butang seluar jeansnya… melurutkan seluarnya dan mencampakkan ke atas batu berhampiranku. ala…. ingatkan dia pun bogel habis… rupanya pakai spender warna putih…. bontotnya pejal…. berjalan perlahan-lahan menyertai lelaki yang bermisai tebal berendam…. sambil melemparkan senyuman nakal kepadaku. lelaki yang berkulit gelap turut menanggalkan seluarnya…. bulu kat pangkal koneknya begitu tebal….. menghiasi batangnya yang besar…. terjuntai-juntai masih kejut lagi…. selesai menanggalkan seluar jeansnya… terus berlari menuju kawan mereka berendam di dalm air sungai…. sambil menjerit…. terpercik air bila dia masuk kedalam sungai itu. seronok melihat lelaki beruang yang hensem-hensem berendam di dalam sungai. Mataku nakal melihat batang-batang lelaki itu. “glup”…. aku menelan air liur melihat batang mereka….. Seorang lelaki lagi lambat sampai ke tebing… sampai sahaja dia duduk di tepi tebing sambil menghisap rokok…. matanya merenungku tajam semenjak tadi…. aku jadi serba salah di renung lelaki tersebut….. Lelaki-lelaki itu main lap-lapkan badan masing-masing dari rambut hingga ke kaki. berganti-ganti. sesekali aku melihat mereka main tepuk-tepuk bontot mereka yang pejal sambil ketawa kesukaan. Ku perhatikan badan Abang yang menghisap rokok….. dadanya yang pejal… teteknya berukuran lima puluh sen… gelap…. dia nak telanjang atau pakai spender. Terasa stim juga batang ku bila melihat badan mereka yang sasa itu. “Woi…. tak nak mandi ke?.” Jerit kawan-kawannya yang seronok berendam sambil menyimbah-nyimbah lelaki yang di tebing sambil lelaki yang berbogel menuju ke arah sungai. nampak koneknya terjuntai-juntai. “Aku habiskan rokok dulu”, katanya. lelaki itu mengelak dari simbahan air dan berjalan menuju kearah ku sambil mata ku melihat batang beliau yang masih berbungkus seluar jeans. “Sorang je ke?”, Lelaki itu menegurku lalu duduk disisiku…. “ermmm….. sexynya……” lelaki itu melihatku sambil lidahnya menjilat bibirnya sendiri. “Ala…… abang-abang tu lagi sexy….. mandi bogel lagi…. ” aku membalas dengan senyuman…..“suka tengok laki-laki mandi bogel rupanya kamu ni…” lelaki itu seakan memancingku……“rezeki depan mata…. tengok je la….” aku tersengih-sengih… Lelaki itu menanggalkan seluar jeansnya. lalu dicampakkan kepadaku… terpelanting batangnya…. aku menangkap seluarnya….. besar juga batang lelaki ni…. gemuk…. cendawannya berkilat mengembang… pasti dia stim tengok aku dari tadi….“Jom lagi mandi bogel sama-sama” dia mempelawaku… Tangannya cuba untuk menanggalkan spenderku…..“Tak payahlah bang………"kataku. Cepatlah…. lelaki itu merentap spenderku…… kini aku juga berbogel bulat tanpa seurat benang dibadanku. Aku telanjang bersama lelaki itu di tepi sungai. Aku malu apabila dia merenung batangku yang mengeras. tanganku cuba menutup batangku dari di pandang lelaki itu. namun batang ku yang sudah mengembang keras tidak dapat diselindungi oleh tapak tanganku. “Sedap badan kamu ni…"lelaki itu terliur melihatku berbogel di depan matanya sambil tangannya merayap memegang perut ku kemudian kemaluanku. “Batang kau dah naik ni pun. Oh ye ,apa yang menyebabkan kau stim?… Tengok batang Abang ye?”……. “Lelaki itu memegang batangnya yang semakin tegang dan membesar. “Nah ni genggam batang abang yang besar” Lelaki itu menyuruhku. Aku sedikit takut melihat lelaki itu lalu aku pegang batangnya. “Besarkan Batang Abang”, katanya. Dan ku urut batang itu. “Suka batang abang tak?”, katanya lagi. “Suka”, Kataku perlahan kerana takut dengan suaranya yang garau dan kasar. “Jom kita mandi dulu”.lalu tanganku di tarik masuk berendam ke dalam sungai. tetapi kami tak mandi bersama kumpulan kawan-kawannya… dia mengajak aku ke sebalik batu yang terlindung dari pandangan kawan-kawannya. Aku pun masuk di dasar sungai. Badanku dipeluk oleh lelaki itu. “Sebenarnya abang suka kat kamu dari tadi”. Lalu bibirku dicium. Aku membalas ciuman dan mulut kami berkucupan. lidah kami bertaut…. sedap bercium dalam air yang sejuk begini. Abang dah jatuh cinta pandang pertama bila melihat tubuhmu. “Kalau boleh abang nak kamu duduk disamping abang selalu”, bisiknya ketelingaku… terasa hangat hembusan nafasnya sambil dia mengusap tetekku. Aku membalas pelukannya. Dia menggosok-gosok lubang juburku sesekali memasukkan jarinya ke lubang juburku. Aku merelakan sahaja…… sedap…. desisku… Lelaki itu kemudian medukung ku ke arah tempat yang tersorok dan ditutupi oleh pokok. Laluku dibaring di atas pasir. Dia menindih badan ku lalu kami bercium molot lagi. “isap batang abang….”, lelaki itu menyuruhku “Cepatla…..”, kasar suaranya mengarahkanku…. “nah isap batang abang ni Abang tak tahanni… cepatlah”, arah lelaki itu. Aku jadi takut dengan perangai lelaki itu. aku alih muka ku ke arah koneknya yang gemuk dan berurat-urat, jelas melihat sedekat-dekatnya batang lelaki itu yang tegang, keras dan gemuk di cuaca terang sebegini. “isap konek abang sampai abang puas”. Aku genggam batangnya yang sedikit gelap kemerah-merahan. Aku sedut batangnya naik dan turun dengan mulutku. Ku lihat lelaki itu menutup rapat matanya melayan kenikmatan kulomanku….. “Plop”…Sesekali aku sengaja lepaskan cendawan kembang miliknya terlepas dari sedutanku… “Arghhh…. sedapnya… pandai kami isap konek…” dia mendesis kenikmatan. Kemudian batangnya yang tegak macam pokok tempat kami bersetubuh, ku masukkan semula kedalam mulutku. Ku hisap perlahan-lahan….. kemudian ku isap laju dan ganas sambill lidahku memintal-mintal batangnya…“Arghhh…."lelaki itu mengerang kesedapan. Aku isap sedalam-dalamnya, mulutku turun naik dari pangkal konek lelaki itu hingga ke kepala takuk cendawan kembangnya… lelaki itu memegang kedua belah pipiku, aku menghentikan sorong tarik mulutku namun masih menyonyot batangnya… matanya kuyu menerima sedutanku… dia menarik wajahku supaya rapat kemukanya. Dia mengucup bibirku… misainya mengelumati bibirku. kami saling hisap dan menghisap lidah. "Sedapnya kamu hisap…. betina tak pandai isap konek macam ni”, “Hisap lagi……”, lelaki itu menyuruhku. Aku pegang telonya yang tergantungan….kumasuk kedalam mulut kedua-dua biji telo lelaki itu. dia mengerang kesedapan. ku tekan lidahku sekuat hati ke telonya… aku jilat dari lubang juburnya menuju batang hingga kepala takuknya…. aku masukkan batangnya ke dalam mulutku perlahan-lahan lalu ku isap sepuas-puasnya. Kepala ku turun naik melayan batang lelaki itu…. Tangan lelaki itu mula meraba-raba bontotku…. diramas-ramas bontotku yang pejal dan bulat. jarinya bermain di daging kedutku…. “Arghhh….” aku terkejut bila jarinya menjolok kedalam lubang juburku. “pandai isap budak ni……”, keluh lelaki itu. Kemudian dia menekan kepalaku supaya aku menelan batangnya sehingga habis… tersedak-sedak aku…. bontotnya diangkat sedikit…. “Arghhh…….” jerit lelaki itu melepaskan kenikmatan pancutan air maninya…. terasa pancutan air maninya deras dan hangat didalam mulutku. penuh mulutku dengan air maninya yang banyak… kepalaku masih ditekan… nak tak nak aku tertelan air maninya. berketul-ketul macam telan hingus….masin…payau… tak tau nak cakap rasanya. “Setelah puas merendam koneknya di mulutku dia melepaskan tangannya…. aku keluarkan batang lelaki itu. Kelihatan saki baki cecair putih keluar dari lubang kencing batang lelaki itu. "Oooohhhhhhhhh………”, lelaki itu mengerang, lalu dia menolak kepala ku supaya menghisap batangnya lagi. Aku hisap semula lalu jilat saki baki cecair yang terbit dari lubang kencing batang lelaki itu. Dia mengerang dan menarik rambutku… kepalaku di sua kemukanya lalu kami kami bercium semula. saki baki air maninya dirasai bersama… “patutla tak join kita orang mandi…, hisap rokok hidup mana boleh habis… ni”. kawan-kawannya sedang memerhatikan aku mengolom lelaki tadi… kini tiga batang disuakan kemulutku…….aku mengulum satu persatu…. lelaki tadi duduk memerhatikan aku mengulum konek kawan-kawanya sambil tersenyum puas…. tiga batang yang besar-besar belaka berada di mulutku berganti-ganti…. lelaki yang bermisai tebal menggesel-geselkan koneknya yang berurat-urat ke lubang juburku… aku dengar dia meludahkan air liurnya ke juburku dan menenyeh-neyeh dengan kepala cendawannya… dia menarik bontotku supaya tertonggeng lebih rapat ke perutnya yang boroi…. “suka konek ye…, nah rasa konek abang yang keras ni…” lelaki yang bermisai lebat merodok juburku tanpa belas kasihan….Aku isap konek-konek yang besar tu dengan penuh nafsu tapi kekadang tercekik-cekik sebab nilah kali pertama aku isap banyak batang jantan sekali gus. Air liur aku meleleh banyak sekali masa aku isap batang-batang lelaki itu. Lelaki yang bermisai tebal terus merodok lubang juburku…Aku memejamkan mata masa kena rodok jubur dan isap konek laki yang berbulu dada lebat tu tapi mukaku ditampar kuat oleh lelaki itu. Lelaki berbulu dada lebat menyuruhku membuka mata dan melihat ke mukanya. Aku pun buka mata dan dengan mata kuyu penuh nafsu memandang muka lelaki yang berbulu dada lebat. Lelaki bermisai lebat dengan konek besar tersumbat dalam juburku tersengih merodok juburku penuh nafsu sambil menjeling lelaki yang berbulu dada lebat sedang megefuck mulutku dia dengan penuh nafsu serakah. Lelaki yang berbadan gelap tertunduk-tunduk rakus mengerjakan putingku yang semakin mengeras… habis lunyai digigit-gigit putingku… sesekali di tarik dengan giginya sehingga aku menjerit kesakitan… mereka ketawa keghairahan mendera aku…. lunyai putingku dikerjakannya…. penuh dadaku dengan kesan gigitan cinta jantan-jantan itu…… Kiri dan kanan tetekku diisap dan digigit dengan ganas sampai makin besar dan tersembul puting tetekku ghairah dengan serangan jantan-jantan berbadan beruang.. Aku mengerang kuat sambil terus isap batang lelaki yang berbulu dada lebat tu. Aku dapat rasa lelaki yang bermisai lebat sudah sampai klimax. dia menhenjut juburku dengan laju…. bergegar-gegar bontotku… tangannya menekan bahuku…. aku menonggeng lebih tinggi dan kemutanku semakin kuat…. “Arghh…. sedap…. kuatnya kemutan ni….” Lelaki bermisai lebat memancutkan air maninya ke dalam juburku… terasa berdengut-denyut koneknya ketika melepaskan pancutannya yang banyak. Dia menarik koneknya keluar “Plop”….. terasa hangat air maninya meleleh di pehaku….lelaki itu ketawa kepuasan melihat juburku yang dirodok koneknya yang besar dengan ganas……. Lelaki berbulu dada lebat ganti tempat lelaki bermisai tebal untuk mengefuck jubur ku pula dia menyuruh aku tonggeng macam anjing di atas pasirtu dan lentikkan juburku ke atas… “sampai merah lubang jubur budak ni ko kerjakan ye” kata lelaki berbulu dada lebat kepada lelaki yang bermisai tebal…. “lubang dia sedap sangat tu yang aku kerkjakan puas-puas” lelaki itu membalas. Koneknya lebih gemuk dari lelaki yang bemisai lebat tadi… aku takut juburku koyak dikerjakannya… tapi aku turuti arahannya. Juburku yang tertonggeng mudah untuk lelaki itu melihat kesan baru kena tutuhan dan begitu padat menawan dalam posisi doggy melentik….. Lelaki yang berbadan gelap pula ganti tempat lelaki berbulu dada lebat sambung tutuh mulutku. dia memasukkan penuh batangnya yang besar ke dalam mulutkutu. Batang lelaki-lelaki ini paling kurang pun 7 inci terlalu besar sangat untuk aku terima beramai-ramai. Aku hanya dapat menderam macam kucing dapat ikan bila konek-konek itu masuk kemulutku silih berganti….. sakit tubuhku bila di ratah beramai ramai… tapi kesedapan….. kepuasan…. dapat banyak konek-konek besar dalam mulot dan bontot tak dapat ditandingi. Besar giler konek lelaki berbulu dada lebat tu, gemuk tak ingat…. Dia usap-usap jubur ku yang gebu bulat tu dengan kepala cendawan kembang berkilat di dawah panahan mentari. bontotku bergetar-getar mengikut usapan batang laki tu. Aku makin stim…… bontotku aku lentikkan untuk menerima rodokan lelaki berbulu dada lebat pula…. Laki tu gelak besar dan menepuk bontotku dengan kuat berkali-kali…. tangan kasar lelaki itu megusap-usap bontotku, satu lagi mencengkam pinggangku lalu dia menghentakkan batangnya yang gemuk masuk tepat ke lubang juburku… Air mani lelaki yang bermisai lebat tidak dapat menjadi pelincir untuk konek yang gemuk itu… terasa seperti di cucuk-cucuk lubangku dengan benda yang besar. Basah lencun lubang juburku tapi tetap ketat sebab koneknya terlalu gemuk untuk juburku. “Arghhh….sakit……” Aku menjerit kesakitan tapi tak kuat sebab ada konek lelaki yang berbadan gelap dalam mulutku. Tanganku meraba-raba kebelakang untuk cuba menghalang konek gemuk lelaki itu merodok juburku… air mataku meleleh pedih di rodok lelak yang berbulu dada lebat tu tapi dia terus tepis dan terus jolok batangnya sedalam-dalamnya. Lelaki yang berbadan gelap pula masuk menjolok koneknya masuk dalam-dalam mulutku hingga ke kerongkong. Aku tersedak dan tercekik konek.. kelam kabut tanganku menghalang peha lelaki yang berbadan gelap pula…mereka ketawa kepuasan melihat aku kelam kabut dijolok mulut dan dijolok lobang jubur serentak. “ketat jubur budak ni” lelaki itu bercakap dengan lelaki yng bermisai lebat. Dia terus jolok koneknya masuk ke dalam juburku. Aku terbeliak dan meraung kesedapan bila dirodok batang gemuk itu bertalu-talu. bergoyang-goyang bontotku yang berisi padat setiap kali ditutuh lelaki itu… sedap yang amat sangat. Lelaki tu gelak dan terus hentak isi juburku sampai bergegar isi bontotku. Aku terasa bertambah sedap kena tutuh lelaki itu.Kepala konekku basah meleleh-leleh dengan air mazi. Aku terus isap konek kesedapan sambil ditutuh jubur. Lelaki itu semakin menggila. Koneknya yang gemuk dan besar tu bagi rasa sakit campur nikmat.. lazat dijuburku. Aku mengerang makin kuat. tangan lelaki yang berbulu dada lebat menggentel puting tetekku sambil tutuh juburku sekuat hatinya. manakala mulutku turut di tutuh laju lelaki yang berbadan gelap sampai bersembur air liurku. Lelaki berbulu dada lebat berhenti menutuh dan mengeluarkan koneknya…. lelaki tu kuak daging juburku yang becak bercampur air mani lelaki misai tebal dan tanpa belas kasihan terus menghentak juburku sedalamnya dari kepala konek sampai ke pangkal dengan sekali harung dan cepat. “Arghh……sakit….” Aku menjerit kuat kali ni sebab ditutuh dengan kuat dan cepat. Aku terus ditutuh stail anjing. Rambutku ditarik macam kuda sampai kepalaku terdongkak sikit ke atas, terasa tekakku tersangkut matakail berumpan belut kerana ada konek lelaki yang berbadan gelap dalam mulutku. meleleh-leleh air liurku bila konek besar masuk menutuh mulutku. Mataku berair….. sakit bercampur nikmat kesedapan… Aku terus ditunggang seperti kuda….sambil batang gemuk dan besar tertancap di liang juburku. Aku mengerang dan meraung kuat macam lembu kena sembelih setiap kali konek gemuk keluar masuk melanggar dinding juburku.. Rasa pedih…sakit….geli dan nikmat bersilih ganti dalam lubang juburku membuatkan lututku menggigil apabila kepala cendawan lelaki berbulu dada lebat menyentuh dasar juburku… senak tak terkata…. aku hanya mampu menjerit….. Lelaki yang sedang menutuh mulutku memegang kedua belah pipiku erat…. henjutannya semakin kasar dan laju… terasa kebas mulutku menerima tutuhan koneknya yang besar… cendawan kembangnya yang melanggar anak tekakku membuar aku tersedak dan berhamburan air liurku keluar… meleleh-leleh….dia memejamkan matanya dan mula mendengus kencang… badannya di kejangkan dan bontotnya mengemut menahan dari terpancut….. dia menghentakkan koneknya sedalam-dalamnya hingga mulutku bersentuhan pangkal koneknya yang berbulu lebat. mukaku tersembab di perutnya yang boroi “Argh…… berdas-das pancutan air maninya memenuhi ruang mulutku. Aku tersedak manerima pancutan deras itu tapi tak dapat buat apa-apa. Aku terpaksa telan sekali lagi air mani jantan yang nikmat tu sebanyaknya sampai keluar meleleh di tepi pipiku. Bila dah puas pancut…dia menarik koneknya keluar dari mulutku dan biarkan aku tersungkur ke atas pasir dengan air mani meleleh dari bibirku. Juburku masih dirodok lelaki berbulu dada lebat, terasa kebas bila lubang juburku ditutuh begitu lama. Aku dah tak berdaya diperlakukan macam anjing mengawan. hanya menyerahkan lubangku untuk ditutuh terus lelaki itu sehingga dia puas-sepuasnya. Penat merodok lubang juburku dengan posisi anjing mengawan… lelaki itu mengagkat sebelah kaki bertukar posisi angjing kencing. teralih sedikit…. badan aku yang gebu-gebu lazat. Sebelah kakiku diangkat dan dipeluk erat… sebelah kaki itu aku dikangkangkan ke atas seluas-luasnya dan lelaki tu sambung tutuh juburku semahunya. Aku kembali menjerit sakit dan kesedapan. Kepalaku tertoleh kiri dan kanan setiap kali batang gemuk itu mengetuk dinding juburku… terasa seperti digerudi isi juburku…tiga lelaki yang dah pancut tadi menghampiriku dan menyerang dadaku…. habis tetekku diramas-ramas… putingku digigit-gigit….. terasa tetekku semakin membengkak membesar. penuh dada dan leherku berbekas kemerah-merahan dengan gigitan jantan-jantan yang lapar lubang. Tutuhan juburku semakin rancak bila lelaki lain meromenku… "Arghhh….” dia membenamkan koneknya sedalamnya dan muntahkan benih jantannya ke dalam juburku sambil meraung kesedapan. Juburku terangkat ke atas terkemut-kemut menerima pancutan lelaki berbulu dada lebat… dia kesedapan bila kemutan kuat ku mencengkam batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air maninya. ini membuatkan batang tu terbenam lebih dalam. terasa bulu koneknya menyentuh teloku… air mani lelaki bermisai tebal dan berbulu dada lebat yang banyak dan pekat bersatu didalam juburku. Lelaki tadi melancapkan konekku pula….habis bersepah-sepat aku terpancut ke dada, muka, misai dan rambutku. Aku terkulai lemah dalam limpahan mani, mazi dan liur di atas pasir. lelaki-lelaki itu kepuasan menonton aku tergolek berbogel di atas pasir itu keletihan. Aku terbaring lemah tapi puas dengan tonyohan beramai-ramai tadi. Kusangkakan persetubuhan ini sudah berakhir…. tapi lelaki-lelaki yang memancutkan air maninya kedalam mulutku mahu menutuhku juga…. lelaki yang berbadan gelap menindihku dan memasukkan koneknya kejuburku yang becak dengan air mani…. Lelaki seorang lagi cuba memasukkan koneknya kedalam juburku juga… Aku takut bila dua konek yang besar cuba untuk memasuki lubang juburku….Aku tak berdaya nak melawan lelaki-lelaki itu lagi. Dengan saki baki tenagaku yang kepenatan baru sahaja ditutuh cuba untuk melawan, terasa agak takut bila dua konek bakal masuk kelubang juburku. aku cuba larikan diri dari lelaki tersebut dengan cuba bangun merangkak. mereka memeluk erat tubuhku. jubur gebuku yang baru diteroka beramai-ramai dapat ditutuh lagi, kali ini dua batang konek masuk ke juburku… “Argh…. sakit bang….” Aku merayu ketakutan sambil geleng-geleng kepala. Aku merayu macam betina yang bakal dirogol. Tubuhku menggeletar setiap kali dua batang keluar masuk bergeser dengan dinding juburku…. terasa hangat seperti berak sembelit. panas bila dua konek menggesel dinding juburku. Aku dah tak berdaya sangat…. aku tak dapat melawan…. Sorang laki tu pegang kedua tanganku dari belakang dengan kuat dan sorang lagi menindih badanku. dua batang merobos lubang juburku… perit….. mulut lelaki yang menindihku tersembam di tetekku yang tersembul ke merahan tu semakin banyak kesan gigitan kemerah-merahan. Kemudian dia balikkan badan aku dan sumbat lagi dua batang ke dalam isi juburku yang baru ditutuh tadi. meleleh air mani yang bertakung di dalam juburku di pehaku bercampur darah. Pedih…pasti juburku terkoyak bila dua batang masuk serentak….. juburku yang sedap dan nikmat tak kan mereka lepaskan semudah itu.. Dua orang lagi mengangkang dan menekan telonya ke mulutku…. telonya di tekan kuat kemulutku…. aku jilat telor dan lubang jubur mereka silih berganti…. mereka melancap menikmati jilatanku…. kebas juburku di tutuh dua konek…. hentakan mereka serentak dan hebat… senak perutku menahan tutuhan dua batang…. “Arghhh…….lelaki yang menindihku memelokku dan memancutkan air maninya kedalam juburku…. manakala seorang lagi masih terus merodok juburku…..denyutan konek lelaki yang sudah terpancut dan kemutan juburku membuatkan lelaki yang memegangku dari belakang turut memancutkan air maninya….. "sedapnya lubang jubur budak ni” mereka memuji lubang juburku setelah dirodok dua batang serentak… mereka mengeluarkan batangnya dari juburku yang telah dikoyakkan…… melimpah air mani kekuningan bercampur cairan jantanku dari empat jantan yang telah menutuhku….berlendir rekahan celah bontotku dengan benih keempat leleki tersebut bersatu dengan pelincir semula jadiku…. lelaki tersebut melihat dengan geram bontotku yang kenyal dan gebu… terasa tidak puas lagi untuk menutuh juburku….dua lelaki yang ku jilat telonya turut melancapkan koneknya dan menyumbat dua batang kemulutku…. aku menerima pancutan airmaninya berganti-ganti dan menelan air mani mereka….. lelaki yang menjuburku tadi menggigit-gigit bontotku yang kemerah-merahan kesan di tutuh beramai-ramai. di tepuk-tepuk sekuat hatinya… geram dengan bontotku yang kenyal dan gebu… juburku menerima empat benih jantan dan mulutku merasai kesemual air mani lelaki itu yang berbeza-beza rasanya…… konekku keras… air mazi meleleh di lubang kencingku…aku melancapkan konekku ku sendiri dan turut memancutkan air maniku untuk kali kedua… keempat-emapt lelaki itu menyapukan air maniku ke seluruh perutku…..kemudian lelaki bermisai tebal mengambil spenderku lalu mengelap kesan air maniku diperutku dan air mani mereka di celah bontotku yang becak dan melekit….. terasa nyilu bila jarinya yang besar dan kasar sempat menjolok lubang juburku yang berlendir. melekit spenderku dengan air mani kami semua. lelaki yang berbulu dada lebat mengangkatku ke dalam sungai dan yang lain turut sama masuk ke dalam sungai… terjuntai-juntai konek mereka yang mulai kecut berlendir dengan kesan mani, air liur dan cairan juburku…… aku terus diromen di dalam sungai sambil mereka berempat menggosok-gosok badanku. sesekali tangan mereka menggosok celahan bontotku, lubang juburku yang melekat dengan pasir bersama air mani mereka…. terasa pedih bila bahagian badanku yang melecet ketika di tutuh beramai-ramai tadi terkena air…. setelah masing-masing membersihkan tubuh dari kesan air mani kering dan air liur…. mereka menuju ke lori masing-masing dan meninggalkanku dengan kucupan tanda puas setelah dapat menutuh juburku beramai-ramai… Lelaki bermisai tebal mengambil spender ku yang berwarna oren bersatu dengan air mani, diramas-ramas dan menciumnya sambil matanya terpejam menikmati bau-bau benih jantan……..

    afiqizan94

    Lunyai bro…

    abgbatupahat

    Apartment

    *13 Amp Fuse Part 1*

    Aku pulang kerumah agak lewat. Banyak kerja dipejabat. Anak2ku serta isteriku dah tidur. Aku lapar tapi makanan dah takde lagi. Aku cari benda2 yang boleh digoreng tapi takde pula. Cadang makan diluar ajelah. Aku mandi dan solat jap. Aku keluar berpakaian baju Melayu kuning cerah. Memandu keTampoi. Aku ternampaklah meja dihujung gerai itu. Best juga positonnya. Jauh dari orang ramai. Bolehlah relax2 sikit. Aku duduk memesan makananku. Ada seorang lelaki memandang2 kearahku. Dia sepertinya tersenyum2 kesini. Aku balas ajelah senyumannya. Tak rugi apapun. Dia tersenyum lagi. Mengangkat pinggannya menjemputku makan. Aku angguk aje dan senyum. Aku tak kenal siapalah. Kopi pekatku datang. Aku hirup kopi sedap. Angin sejuk mendayu terasa dibadanku. Dia masih memandangkulah. Automatik pula aku angkat cawan kopiku menjemputnya. Dia senyum gembira. Aku memandang kearah lain. Makananku sampai. Aku minta nasi ayam goreng dan sup tomyam serta kerang sepinggan. Nampak seleralah makannya nie. Baunya best. Pedas powerlah. Baru aje aku habiskan nasi goreng lelaki itu tiba2 aje tercegat disebelahku. Aku tak perasaan dia mendekatiku dari tadi. Aku kelaparanlah. “Sedap NasiAyamGorengnya tu?”, dia tanya. Aku mengunyah pantas dan telan. “Aaah. Ye. Memang sedap”, kataku cam nak terbegek. Terperanjat dia disisiku. Aku minum air kopi. Dia tarik kerusi tersenyum2. “Boleh Abang duduk sini?”, katanya. Belum sempat nak jawap dia dah duduk bersilang2 tangan sebelahku. “Sorang aje ke. Mana yang lain2?”, dia tanya. Tomyam dan kerang dah sampai. Bau harum naik menusuk dihidungku. Panas menaikkan nafsu makanku. “Lain siapa?”, aku tanya. Tak tahu maksudnya. “Maksudnya. Anak ke. Isteri ke. Atau masih single lagi?”, dia tanya. “Aah. Sorang aje. Isteri saya mogok masak hari ini. Anak2 dah tidur semuanya. Laparlah”, kataku. “Banyaknya order. Gagah betul”, katanya. Dia terperanjat melihatku memesan semua nie. Dia menepuk belakangku. “Boleh abis nie?”, dia tanya. “Entahlah Abang. Tadi rasa lapar sangat. Abang ikutlah makan sama”, kataku menjemputnya sekali. Rasanya takleh abis pula. “Abang no problem. Boleh ajelah. Makanan jangan ditolak”, katanya. Dia ketawa2 kecil dan menepuk2 bahuku lagi. Aku order kopi buatnya. Kami berbual2 cerita pasal perkara2 biasa. “Abang tinggal daerah sini je. Kalau jalan kaki tak sampai 15minpun. Tak jauh”, katanya. Dia pemandu bas Express. Cuti hari ini dan esok. Namanya Yusoff 47tahun orang Trengganu. Tinggal sorang aje menyewa diJB nie. Isteri dan anaknya semua disana. Badannya agak tegap dan kulitnya gelap serta bermisai tipis. Dia setinggiku juga. Tangan dan kakinya juga berbulu. Rasanya badannya berbulu jugalah. Dia bergaya dengan T-shirt dan seluar pendek. Aku memperkenalkan diriku. Status dan apa yang perlu dia tahu aje. “Oh. Muda lagi tu. Badan masih baik lagi. Masih best dipakai”, katanya memuji2ku. Aku tersenyum mengiakannya. “Kau dari luar Tampoi. Jauh juga merantau cari makan”, katanya. Aku menghirup sup TomYam yang pedas. “Biasalah Abang. Kalau nak barang baik kenalah cari. Takkan ianya datang bergolek lak”, kataku ketawa2 kecil. “Betul tu. Kalau barang2 baik kita kena usaha”, dia bisik ditelingaku. Tangannya menepuk menggosok2 pehaku. Kami bergelak perlahan. Kami minum kopi hangat. Rasanya dah nak gerimislah tapi supnya tak terhabis. Kerang banyak pula. Aku suruh dia bawa pulang aje. Bungkus kerang2 itu. Setelah abis kopi aku pergilah bayar untuk pulang. Dia mintaku menghantarnya kerumah. Aku no problem aje. Bukannya jauh sangat. Kesian pula dia kena jalan kedalam masa hujan2 ini. Gerimis jadi lebat. Aku menyuruhnya tunggu digerai. Tadi aku park keretaku jauh sikit dari gerai. Berlari2lah keparking tadi. Basah kuyuplah aku kena hujan. Aku memandu kegerai dan diapun naik. “Kesiannya kau Man. Basah2 kuyuplah. Abang susahkan kau ajelah Man”, katanya sebaik aje dia masuk kedalam. “AbgUsop. Tolong ambilkan tuala kecil kat dalam sana tu”, kataku. Memandu dalam hujan lebat gini kenalah berjaga2 sedikit. Memang kuyup2 jugalah. Baju Melayuku yang tipis dah melekat2 pada dada serta perutku. Abis bulu2 dada dan pusatku terlihat ketara. Bajuku jarang pula. Lagi2 kena air. Hujan semakin lebat gila. “Biar Abang lapkan. Kau pandu ajelah”, katanya menyuruhku melihat kedepan. “Baiklah AbgUsop”, kataku memandu2 dengan perlahan. Traffic heavy sikit dalam hujan lebat gini. “Basah2lah badan kau nie”, katanya mengesat badanku menekap2 dada luasku. “Bulunya sampai nampak semua nie. Hehe. Banyaknya Man”, katanya. Menekap2 keperutku. Aku tersenyum aje. “Aahlah. Sebab itu saya nak buat sendiri tadi. Seganlah”, kataku. Dia menekap2 keperutku. Baju Melayuku semakin melekat2. Bulu2 pusatku ketara. “Gerak sikit Man”, katanya. Aku tergerak2kan badanku. Dia menarik hujung bajuku dan lap perut basahku. Batangku menegang sedikit terparking kekiri dalam seluar tipisku yang basah dah jarang2 nie. Dia lihat tersenyum. “Banyak betul bulu kau nie Man”, katanya menekap2 dipehaku. Tangannya terkena konekku yang dah keras tegang kesejukkan. Meraba2 serta menggosok2 sikit. “Alamak. Adiknya dah naiklah. Sedaplah nampaknya Man”, katanya tersenyum asyik menekap disitu. “Sejuk agaknyalah tu AbgUsop. Hehe. Biarlah saya buat sendiri”, kataku mengambil tuala darinya. Aku letak diatas dashboard. Suasana sepi seminit. Aku memandu pelan2. Gelap juga kawasan rumah sewanya. “Man. Depan belok kanan”, katanya. Ada orang tiba2 lari melintas kami. Terkejutlah aku dibuatnya. Aku berhentikan keretaku. Dia mengetuk keretaku. Marah2 dan terus lari lagi. Aku pandu berhati2. “Yang nie ke?”, aku tanya. “Aah”, katanya. Angguk. Senyap. “Man. Abang nie tak tahu sangatlah pasal barang2 elektrik rumah. Boleh Man tolong tengok2kan jap bila sampai rumah Abang nanti?”, dia tanya. “Okay. Nanti kita tengok dulu”, kataku. Aku bukannya tahu2 sangat tapi bolehlah sikit2. Kami sampai dirumahnya. Kami masuk. Dia memberikanku tuala. “Tunggu jap Man. Abang nak keatas jap”, katanya. Terus naik. Aku duduk disofa dan ambil majalah. Bacalah ala kadar. 5min. Lama juga dia tak turun bawah. Dari tangga dia memanggil naik melihat barang2 electricnya yang rosak 2tu. Aku naik keatas. Biliknya. Ada katil besar. Terang benderang biliknya. Cantik dan teratur. Warnapun garang2. Merah dan kuning. Macam bilik orang2 mudalah. Ada bilik air yang luas bersebelahan biliknya. Ada bathtub. “Ini rumah sewa ke?”, fikir2ku. Ada aircon tingkap yang kecil serta kipas bersebelahan katil besarnya. Katanya airconnya rosak. “Semalam Abang pakai okay aje. Petang tadipun okay. Sebelum makan itulah tak okay2 pula. Abang pakailah kipas dari bilik bawah nie. Abang ON kipas nie tapi tak gerak2 juga. Abang tak tahu nak buat apa. Man boleh tolong tengokkanlah. Abang minta tolong nie”, katanya merayu2ku “Baiklah. Saya kena tengok2 dulu nie. Abang ambil screwdriver dan kain buruk”, kataku. Dia memberiku remotenya dan keluar mencari barang2 lain. Aku memicit2 remotenya. Takde apa2pun terjadi. Dia tiba dengan kain buruk serta screwdriver yang lapuk. “Abang turun buat air dulu. Man buat kerja tu pelan2lah. Tak payah terburu2. Lama2 sikitpun takpe. Bukannya ada orang disini”, katanya. Aku angguk aje. Dia kebawah. Aku cuba remote aircon lagi. Takde apa2. Aku check wall socketnya. Cablenya kesana. Aku menekan butang diaircon. Takde perubahan juga. Otakku dah buntu. Hujan lebat sejuk diluar tapi bilik terasa cam panas2 pulalah. Tingkapnya ditutup langsir yang tebal lagi. Patutlah takde angin masuk dari tadi. Aku takleh concentrate sangatlah kalau berpeluh2 nie. Aku terror aje buka tutup aircon macam repair technician. Padahal aku tak tahu apapun pasal aircon. Aku laplah pakai kain buruk. Tengok cam takleh handle aje. Aku rasa lebih baik aku tutup balik. Aku cuba remote lagi tapi tak berhasil2. Aku terus aje give up ngan aircon nie. Aku cuba kipasnya pula. Cable kesocket dinding. Switchnya ON. Aku tekan2 butang semua tapi tak berputar. Aku dah berpeluh2 nie. Makin terasa panas lagi biliknya. Aku bukalah bajuku nie. Dengan berseluar Melayutipis dan jarang nie aku cubalah sekali lagi. Kalau takleh juga aku nak give up. Dah terlampau panaslah. Aku takleh fikir bila panas2 gini. Aku duduk2 dekat kepala katil dan menarik kipasnya nie. Sebaik aje punggungku mencecah katil empuknya ada sesuatu berguling keluar dari bawah bantal. Aku capai barang itu. Ada TestPen. Ianya sejenis screwdriver yang digunakan oleh elektrician mengecheck kuasa disocketnya. Aku angkat bantal kepalanya dan dapati dua 13AmpFuse. Aku tersenyum2 sendiri. “Dia nie mesti sengaja nak tahan aku nie. Aku rasa dia mesti mahukan sesuatu dariku”, kataku. Aku guna TestPennya dan membuka plug kipas. Ternyata didalamnya tiada fuse. Aku letak fuse balik dan pasang kesocket. Kipasnya berpusing. Dah sah2 dia nie punyai motif yang tertentu. Aku pasang fuse keplug Aircon yang kosong juga. Aku picit remotenya dan Aircon bergeraklah. “Sedapnya kipas dan Aircon nie”, kataku menikmati angin yang meniup2 dari kipas. “Oh dia nie betul2 bijaklah sampai buka2 fuse. Salahnya dia tak sembunyikan betul2”, kataku. Udara sejuk dari aricon menderu2 tapi peluh2ku dari tadi masih banyak jatuh dari badanku. Aku matikan aje switch keduanya supaya dia tidak tahu aku sudah tahu plannya. Dia cam sengaja buat air lama2 gitu. Sekitar 10min aku terdengar2 tapak kakinya naik tangga menuju sini. Aku naik keatas katil menunggunya. Aku letak remotenya atas katil dengan TestPennya disebelah. Dia masuk angkat kopi bercawan besar. Dia tak perasaan remote atas katil. Dia meletakkan kopi itu dimeja sebelah katil. Aku memerhatikannya aje. “Badan kau nie berpeluh2 Man. Boleh repair tak?”, dia tanya tersenyum2 gembira melihat badanku berpeluh tanpa baju. “Aahlah. Panas sangatlah bilik nie. Tak tahanlah saya. So saya bukalah baju ini. Okaykan. AbgUsop tak kisahkan?”, kataku. Memang sengaja mengumpannya. Nak tahu apa sebenarnya yang dia mahukan. “Tak apa. Asalkan Man selesa buat kerja2 itu”, katanya tersenyum lagi. Aku memanggilnya duduk sebelahku dikatil dekat remote. Dia datang meletakkan punggungnya yang berat diatas katil. Remotenya ternaik2 sedikit dan TestPen itu menguling2 kearahnya. Dia terkejut2. Aku tersenyum ajelah. “Hehe. Mana Man dapat TestPen ini. Tadi Abang cari2 tak jumpalah”, katanya. Terketar2 sikit. Tak realistik terus. Tak tahu pasal electrical tapi tahu pula pasal TestPen nie. “Entah. Tadi ada kat tengah2 katil nie”, kataku. Bohong padanya. Dia tersenyum tersipu2. Dia bermain2 dengan TestPennya itu seperti serba salah. Dia terdiam sebentar. “Bilik Abang nie panas betul iye. Berpeluh2 badan saya. Tengoklah nie. Bulu dada saya abis basah. Sampai peluh dari punat keras dada saya nie menitis jatuh. Panas betul AbgUsop”, kataku mengesat peluh dadaku memintal2 punatku. Aku membasah2kan seluruh tubuhku yang terbiar dan aku pastikan dia melihat semuanya. Aku bawa jari2ku kepusat memutarkan tanganku disitu. Aku menarik2 bulu pusatku. Dia memerhati dengan ghairah. Aku sengaja ingin memastikan bahawa semua tipu helahnya adalah kerana dia mahu berselingkuh denganku. Aku gerakkan jari2ku. Matanya liar mengikutinya penuh khusyuk. Melihat jari2ku meramas2 daging tebalku atas seluar tipisku. Belum keras lagi tapi cukup menggiurkannya. Dia amat terpegun sekali. Mulutnya ternganga2 seperti menelan2 sesuatu. Perlahan2 aku masuk tanganku dalam seluar meraba2 batangku beberapa saat. “Konek niepun berpeluh2lah AbgUsop. Kalau bilik ini sejuk sikit kan bagus ye AbgUsop. Baik kita pasang kipas dan airconnya. Biar kering”, kataku menekan butang kipas. Blade kipasnya berputar2. Aku picit remote. Airconnya berbunyi2. Hawa dingin menderu2 keluar. “Sedap dan dingin. Betul tak AbgUsop”, kataku dengan suara yang paling seksi boleh aku lakunkan. “Kalau sejuk2 gini baring2 lagi sedap;ah”, kataku baring mengerak2kan kakiku nakal kecelah kelengkangnya. Cubalah menyetim2kannya. Dia yang memasang perangkap. Aku cuma laksanankannya. Dia diam sahaja. Dia seperti melihat video. Matanya terbeliak2 memerhatikan gerak2ku. Terpesona dengan apa yang dilihatnya. Memang aku sengaja nak membuatnya rasa bersalah. Udara dalam bilik menjadi semakin dingin. “Hm. Sedapnya Abang. Argh”, kataku meneran2 meraba2 dagingku dalam seluar. Dia diam ghairah memerhatikan gelagatku. Terpegun agaknyalah. Aku menjeling padanya. Batangku dah mengeras2 sedikit. Membuka zip dan mengeluarkan daging nakalku. Menggerak2kan batangku. Parking ketepi pehaku agar dapat dilihatnya. Dia menelan air liurnya keenakan. “Hm. Ooh. Sedapnya. AbgUsop. Argh. Hm. Sedapnyakan?”, kataku. Meneran2 penuh sexy buatnya. Menayang2kan batang panjangku yang tebal depan matanya. Aku membuatnya lebih ghairahkanku. Aku menekan2 konek kerasku menggerakkan agar susuk batangku lebih jelas. Memintal2 punat dadaku lagi. Matanya terbeliak. Betul2 gila jadinya. “Okaylah Man. Abang salah. Abang mengaku2 salahlah”, katanya dengan kuat tapi aku sengaja meneruskan adengan berahiku. “Sudahlah Man. Abang mengaku salah nie”, katanya. “Abang mengaku salah apa?”, kataku eksen tak tahu. “Abang keluarkan fusenya tu. Abang sengaja buat tipu2 helah ini semua pasal mahukan kau sangat disini. Maafkanlah Abang”, katanya terketar2 mendekatiku. “Fuse apa nie. Abang keluar2kan apanya tadi. Tak fahamlah?”, aku tanya. Eksen terus. Aku melorotkan seluarku agar kelihatan semuanya. Batang kerasku terpamir sepenuhnya. Daging tebal yang mampat dan penuh mampu melemahkan jantungnya. Aku genggam batangku menggerakkan daging padatku kekiri dan kekanan menghala padanya. Meramas2 kepala konekku. “Argh. Sedapnya AbgUsop. Bestnya daging nie”, kataku melambaikan konekku kearahnya. Meneran2 sepuasnya tanpa belas iksan. “Abang keluar apanya. Fuse ini ke AbgUsop?”, aku tanya menekan2 tiang batang panjangku. Meneran2 ghairah. Sengaja. “Ye ye. Man. Abang nak fuse tu. Please Man. Abang naklah”, katanya berulang2. Dia merayu2ku sepenuh hati ghairahnya. Mendekatiku menggerak2kan pehaku. “AbgUsop nak fuse buat apa pula nie?”, aku tanya menolak badannya kakiku. Memang kurang ajarlah. Tapi saja nak test2 dia. Dia terduduk kembali. Aku sengaja menarik menghulur2kan pelawaanku. Aku melucutkan seluarku bertelanjang bogel baring diatas katilnya yang besar ini. “Argh. Sedapnyalah AbgUsop. Rugikan kalau orang tipu2. Orang bohong2 mana boleh dapat fuse nie”, kataku. Menggerak2kan kakiku meraba celah kelengkangnya. Dapat aku rasakan kekerasan dagingnya. Mencanak menginginkanku so desperate2. “Lagipun kalau nak fuse minta2 ajelah. Lagi senang”, kataku menggesel2 dagingnya dengan jari2 kakiku. Sedap rasanya barangnya. Aku gembira melihatnya bersalah dengan nafsu ghairah mendamba2kan dagingku. “Abang minta maaf Man. Maafkanlah Abang ye Man”, katanya merayu2ku lagi. Dia cuba merangkak2 mendekatiku. Kali ini aku membiar2kannya aje. Aku tersenyum2 gembira dapat menawan kalbunya. “Abang minta maaf Man. Abang gersang sangat nie. Bila Abang jumpa kau tadi Abang jadi horny. Maafkan Abang”, bisiknya cuba menyonyot puting dadaku tapi aku tahan. “Eeh. Siapa pula cakap Abang boleh hisap nie. Pergilah sana. Buka baju itu betul2”, kataku mengarah2nya. Aku tahu dia betul2 rasa bersalah. Dengan pantas melangkah badanku bergegas membuka bajunya. Setelah telanjang2 dengan ghairah cuba mendapatkan konekku. Cuba menghisap2nya. “Eh! Nanti dulu. Kan kena hujan fuse nie. Nanti blow”, kataku. Saja mengusik2nya lagi. “Pergi sana dan sediakan air panas kat tub. Man nak berendam dulu nie”, kataku memerintahnya. “Baiklah Man. Abang buat nie”, katanya terus berlari2 ketoilet tanpa berlengah lagi menyiapkan bathtubnya. Sekitar 5min dia datang. “Dah Man. Abang dah siapkan”, katanya. Aku bangun dan bergerak ketoilet. Dia ikut dibelakangku cuba memeluk2 badanku. Aku menepis2lah tangannya kasi suspen2 sikit. Biar dia rasakan. Memang bathtubnya dah sedia. Dia tercegat disebelahku. Lampu yang terang benderang dalam kamar mandi luasnya mempamirkan keseluruhan daging serta tubuh telanjang kami. Aku tersenyum2 lihat susuk bogelnya. Menawanlah. Dia nie betul2lah my exact duplicate. Umurnya aje yang lain. Keseluruhan physicalnya serupa. Sama tinggi dan sama tegap. Bulu dadanya sedikit tapi banyak ditangan serta kakinya. Bulu batangnya dicukur abis. Togel menayangkan daging tebalnya. Batangnya dah keras abis. Sekeras konekku juga. Panjang dan gemuknya batang serupa. “Bestlah gini. Dapat sizenyaku. Dari kepala sampai kebatangnya serupa juga”, kata otakku. Cuma misainya je tak tebal. Aku genggam dagingnya. “Inikan fuse AbgUsop. Buat apa Abang nak cari2 fuse lain?”, kataku. Aku ramas batang padat yang mengghairahkanku juga. Hangat dalam genggamanku. Terasa sedap juga kalau dinyonyot2. Dia tersenyum2 keserokokan menikmati sensasi. Dia cuba mencium2ku. Aku sambut ciumannya. Seminit dua aku lepaskan. Dia menarik menginginkannya lagi. Aku masuk kedalam bathtub dan baring menikmati kehangatan air panas. “Oooh sedapnya”, kataku. Dia berdiri tercegat ditepi bathtub tak bergerak kemana2pun. Agaknya dia takut aku marah2kannya lagi. “Abis. Kena panggil juga ke AbgUsop?”, kataku mengusik2nya. Dengan pantas dia melangkah masuk kedalam bathtub dan baring diatasku. Kami berciuman lagi. Bergelut bercium2an erat ganas. Lama jugalah. Dia nie perakus sikit. Walau kasar namun sedap penuh sensasi. Bergelut2 dalam takungan air panasnya. Tepercik air mengikuti gerakan kami yang deras. Aku rasa dia rindukan isterinya agaknyalah. Meneran2 tak henti2 sekuat2nya. Hujan lebat diluar pasti akan menapis bunyi2an ini tapi berdengung2juga dalam ruang nie. 10min bergelut dalam air hangat. Sehangat ciuman hebat kami. Memang asyik hayal menggulung2 lidah. Kami rehat sebentar berpeluk2an erat. Dia memeluk2 manja. “Man. Abang minta maaflah. Tak sangka kau nie bijak. Biasanya kalau orang2 lain Abang dah dapat main2kan”, katanya. “Takpe AbgUsop. Saya faham”, kataku mencium2 bibir dewasanya. Bibir berpengalam lama. Aku semakin ghairah mendapat balasan mulutnya yang hebat. Ghairah kami meninggi setiap detik. Dia menjilat2 segenap kepalaku walau ada buih sabun masih terlekat. Aku tarik getah penutup lubang bathtub. Air bergegas berputar2 turun mengosongkan bathtub nie. Aku memutar kepala paip. Air pancuran bertahap minimal jatuh kebadan kami seperti tempiasnya air terjun. Dia manja merangkul dibadanku menyedut punat dadaku. Lidahnya memutar2 menggeli2kanku. Pintar bermain. Aku membiarkannya. Bergilir2 punat tebalku laksanakan sedutan ghairahnya. Dia menggigit manja. Dia beralih menjilat kepusatku. Dengan rakusnya dia menggigit2 memberi lovebites yang halus dimerata perutku. Aku memerhatikannya dengan asyik. Ramai orang diluar sana yang dah kawin tetap main dan rela berselingkuh dengan lelaki. Seperti kami sekarang nie. Dia tersenyum2 manja bangga. Mungkin kerana kerap berselisih faham dengan isteri ataupun selalu berpisah membuatkan mereka memenuhi naluri nafsu sex mereka dengan batang jantan pula. Ramai lelaki yang berumahtangga bila meningkat dewasa pastinya ada titik keinginan merasakan kehangatan lelaki bersama. Mereka inginkan konek sebenarnya tapi malu menyatakannya. Aku tersenyum2 sendiri kerana telah menakluk ramai lelaki2 itu. Aku ketawa sendiri bila teringatkan aku juga dapat ditakluk mereka tu. “AbgUsop. Baik kita main kat katil ajelah. Dah rasa sejuk nie. Buah nie sampai kecut”, kataku. Dia angguk. Kami berdiri. Dia ambil sponge menggosok2 badanku. Dari bahu hingga kekakiku. Tak terlepas celah2 juburku. Aku juga begitu. Sama2 tolong menolong. Masa berdekatan berdiri bogel berdua begini barulah aku terasa dia seperti bayanganku. Mungkin tak semuanya sama tapi tinggi dan barang2 lain serupa. Bulu. Batang dan perutnya. Aku tersenyum sendiri. Pasti merasa puas nanti kalau dapat main dengannya dikatil nanti. Kami membilas badan kami. Keringkan2 semua yang basah. Berjalan kekatil. Kipas dan aircon kecil itu masih terpasang lagi. Aku duduk berdekatan kipas yang berputar2 mengeringkan rambutku. Dia cam dah tak sabar menyelit dicelah kelengkangku menghisap konekku yang kembang menebal dari air hangat bathtubnya tadi. Tersenyum bangga dagingku diagungkannya. “AbgUsop. Nak keringkan rambut nie. Tak sabarlah Abang nie”, kataku. Batang pajangku masih melekat padat didalam mulut dewasanya. Dia menyonyot2 menyedut2 puas. “Bolehlah Man. Abang gian2 sangat nie”, katanya sambung kerja terkutuknya dengan tekun. Memang pandai mulutnya menyonyot. Sedap gilalah. Mana tak sedapnya kalau konek kita dihisap2 orang. Lagi2 orang lelaki. Ketawa sendiri. Isterikupun pandai hisap2 konekku nie. Aku membiarkannya aje sebentar lagi. Aku mengibas rambutku supaya lebih cepat kering. Daging tebalku dinyonyot dengan gelojoh. Sampailah kering rambutku. Barulah selesa nak romen2. Fikirkulah. Aku gerak2kan badanku ketengah katil. Kepalanya mengikuti tanpa melepaskan dagingku. Aku terkangkang2 luas agar lebih selesa2 sikit. Barulah aku bebas telanjang2 bulat. Dia begitu pasrah menghamba2kan kerongkongnya pada sebatang daging simpanan dikelengkang dewasaku nie. Dia gerak2kan badannya mengikut gerakan konek panjangku. Punggungnya ternaik2 sexy. Matanya menjeling2 menggoda2 jantungku. Aku tertawan. Dia amat hilang khayal2 dengan dunia dagingku. Entahlah dunia. Walaupun aku sudah bertahun2 mempratikannya tapi aku masih tak menyangka daging nie boleh menundukkan sesiapa aje. Lagi2 lelaki dewasa sepertinya. Aku tersenyum menikmati sedutannya yang hebat. Nikmat sedutan ghairahnya membuatku tergerakkan punggungku hingga kehujung katil. Stim sangat. Dia terpusing2 mengikutku. Aku rapatkan kakiku dipinggang sexynya. Tangannya menahan pehaku dari ternaik2. Aku baring terkulai hayal2 tak terkawal menikmati sedutan dewasa berpengalamannya. Dia semakin ghairah. Aku terikut keghairahan juga. Berjaya penyedutannya keatas daging padatku. Setiap gerakannya itu mulutnya tak lepas mencengkam2 batangku. Memang sangat handal. Kalau budak2 mentah sudah terbegek2 dengan daging padatku yang panjang tebalku nie tapi dia relax meneran2 sambil khyusuk melaksanakan kerjanya. Macam tak bersalah. Kakiku menjejak2 lantai. Punggungku dihujung katilnya. Agak cramp sikitlah. Aku gerakkan kakiku. Aku terbaring penuh keghairahan. Nyonyot2an makin keras menggila2. Dia mencakar pehaku. Aku dibuat2 seperti perkakas. Diselak dan dikangkang2nya ngan luas. Namun begitu aku bangga dagingku dapat membahagiakan nafsu serakahnya. Aku sememangnya suka juga diperalat2kan gini2 juga. Aku tersenyum sendiri memandang siling biliknya. Mataku menjadi terkebil2 menahan stim yang tinggi pemberiannya. Asyiknya. Dia nie memang hebatlah dalam hal mengoral. Tak terlepas2 konekku dari tadi. Rasanya dia pakai gluelah. Ketawa sendiri. Bahgian dalam pehaku dicakar2 juga. Sampai geli2 geram bercampur nafsu dia membuatku. Dia menjelingku dari sudut kelengkangku. Mulutnya menakluki daging padatku. Menguntum2 senyuman gaya bebas hisap konek tebal. “ Asyik betul sampai tak henti2 dari tadi menghisap daging Man nie. Lama ke Abang tak dapat daging?”, aku tanya. Memang puas mendapatkan mulut dewasa yang begitu pandai mengerjakan barangku ini. “Hm. Hmm”, katanya menjeling2ku lagi dan terus hayal kembali dalam dunia konekku. Biliknya semakin dingin. Jam didinding berdetik2 kedengaran sayu. Hampir 45min jugalah dia mendera konekku. Hampir tak pernah mulutnya terbuka. Tak penat ke dia. Pandai betul mengawal nafasnya. Bukannya senang nak mengulum batang panjang dan tebal nie. Perlu ada practice yang amat banyak. Tapi aku pasti dia dah terlalu pandai part2 hisap menghisap nielah. Pasti dia sudah berpengalam bertahun berselingkuh jantan. Angin keluar dari Aircon setnya dah membuatku menggigil nie. Aku mengambil bantal menutup2 badanku. Dia masih tak puas2 lagi dengan nyonyotannya ghairahnya. Aku melihat2 sekitar biliknya. Memberangsangkan juga warna2 yang dipilihnya. “Siapa yang pilih warna2 yang garang kat dalam bilik nie AbgUsop?”, aku tanya raba2 katilnya yang bertilam tinggi dan bersalut cadar tebal. Warnanya pun garang2 juga. “Itu exBF Abang dulu yang pilih tapi Abang nak tukar warna lain pulalah”, katanya sambung menyalai2 dagingku. “Sudahlah tu AbgUsop. Tak penat2 ke. Buatlah kerja lain sikit. Rim jubur atau naik atas nie. Benda nie dah keras baliklah”, kataku memutar punat2ku. Seperti dipukau2 dia melepaskan batangku mengangkang2kan kakiku luas. Menolak kearah badanku. Punggungku menjungkit2 naik. Aku tersenyum2 puas menantikan mulutnya. Aku memang suka. Dia menjilat2 lubangku dengan lembut teratur. Menjilat2 dari bawah naik keatas. Berkali2. Angin dingin dari kipas menusuk masuk kedalam lubang juburku. Dia mengulangi jilatan terapinya. Menjolok lidahnya tapi lidahnya pendek. Tak masuk sangat. Tak bestlah. “AbgUsop. Pakai ajelah jarinya”, kataku. Tanpa berlengah dia menjarikan lubang najisku. 15min mengaisnya. Tempat yang busuk itu yang sedap2. Dia merangkak naik keatasku menjilat2 dari pangkal konek hingga kepusat dada dan tengokku. Memang hebatlah. Aku memeluk2 erat badannya yang sekeras2 dan sebesar badanku. Terasa puaslah memeluk2 badan yang serupa. Mulutnya mencari tempat sensitif dibadanku. Banyak. Tapi aku masih boleh control lagi. Segenap kepalaku dibasahi airludahnya. Sejuk. Bibir tebalnya menyentuh bibirku menghairah2kanku. Aku kembali erotis mencium2nya. Sentuhan bibirnya mengasyikkan. Kami berciuman kembali selama sekitar 10min lagi. Tapi aku kepingin pula nak menghisap batangnya juga. Belum merasa2 lagi dari tadi. Aku menolaknya perlahan2. Dia melutut diatasku menantikan belas iksanku. Batang berjuntainya yang mengeras2 sederhana menggoda2ku. Kami mulakan adegan ber69. Barulah aku best2 mendapat dagingnya sekarang. Aku mengulum dagingnya perlahan. Bestnya. Setelah mendapat konekku dia hayal menguasai batang panjangku seperti biasa. Hinggakan berbuih2 semua. Berkecah2lah air liurnya mengalir melimpah meleket dikelengkangku nie. Aku menyandarkan perutnya disebelahku dan memandang batang panjangnya. Sebiji macam konekku tapi cuma dibadan yang lain. Memegang2 dagingnya. Meramas. Memang betul size konekku yang tiap hariku pegang nie. Gemuknya sama juga. Aku siap menghayal2kan menyalai dagingnya bagaikan menghisap batangku sendiri. Hatiku tergelak2 dengan sensasi ini. Seperti mabuk daging. Mencium kepala koneknya. Menjilat2. Mengulum2 kepalanya lagi. Memang sedap dan padat batangnya. Terasa mampat dagingnya bertahta dimulutku. Barulah tahu gilanya orang2 yang selalu menghisap dagingku. Memang ramai dari mereka yang menggilakan batang yang besar panjang tebal nie. Koneknya masuk semuanya dalam mulutku. Rasa cam nak terbegik juga. Heran jugalah. Macam manalah mereka semua boleh handle konekku nie. Aku tersenyum2 sendiri memikirkannya. Aku menutup mulutku erat. Menyedut2 penuh. Pertama kali aku merasa konek yang sesedap ini. Mungkin kerana hayal2an menghisap konek sendiri yang membuatku lebih ghairah. Menyonyot dan menarik keluar batangnya. Power jugalah. Dagingnya mengeras2 gila. Terngiang2 digambaran hayalku menghisap konekku sendiri. Aku memulakan kulum2an pusingan keduaku. Sensasi juga. Terasa puas. Aku menggengam2 sedikit koneknya. Tak sekeras konekku lagi tapi takpe. Aku cubalah menyetim2kannya. Aku mahu juga merasakan menghisap daging panjang keras gila. Selalu lihat orang menghisap konek yang keras membuatku lebih gian dengannya. Stim sangatlah. Aku menyedut2 ghairah kali ketiga. Koneknya mengeras2 sedikit. Keluar airmazinya sikit. Aku terhenti. Badannya tergerak2 juga bila aku menyedut2 dagingnya. Mulutnya masih menakluk batangku panjangku. Naluri ingin berbuat seperti itu membuak dalam sanubariku. Belum puas menghisap2 koneknya. Aku nyonyot berkali2 juga. Masukkan semuanya dalam mulutku. Menyedut2. Badannya bergerak2 memberi reaksi. Kerasnya menghairah2kanku lagi. Mulutku tak lepas2 mengulum2 dagingnya. Sedang asyik menyedut2 batangnya aku terasa air dimulutku. Dia terpancut pula. Baru beberapa minit aje aku hisap2. Aku tak sempat lagi nak keluarkan koneknya. Airmani pekatnya mengumpul dalam mulut eratku. Dia meneran2 kesedapan menekap punggungnya rapat kewajahku. Aku tak tahu buat apa. Jadi aku menyonyot aje dapatkan sisa dagingnya. Dia terbaring lesu dan baring dikatil. Batangnya terkeluar. Airmaninya mengalir2 keluar dari mulutku. Wajahnya sayu serta sedih. Hampa. Dia mengeluh panjang. Nada yang mengecewakan. Aku jadi kesian.

    *Nantikan 13 Amp Fuse Part 2 (LAST PART)*

    abgbatupahat

    Rumah sewa

    RUMAH SEWA Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu. aku bagi signal dan berhentikan kereta bawah pokok di bahu jalan. redup sikit. kering tekak cuaca perit macam ni. aku menuju ke warung untuk membasahkan tekak. tak ada orang minum pun kat warung tu. cuma ada seorang lelaki lebih kurang sebaya aku je duduk kat sudut warung tu. dia tersenyum mesra memandangku. aku membalas senyuman dan menghulur salam kepadanya. tanpa di jemput aku duduk di bangku kosong satu meja dengannya.

    “orang luar ye?” lelaki itu memulakan bicara. “iya, bang… ” aku menjawab ringkas. seorang gadis datang mengambil order. “air teh ‘o’ limau je la” aku order dengan ringkas. “cuaca panas sekarang ni, sini dah sebulan tak hujan” dia seperti mahu merancakkan perbualan. “perit tekak ni ronda2, cari rumah sewa kat kampung ni bang” aku sengaja memberitahu tujuan aku, manala tau dia boleh tolong. dia tersenyum. “ abang ada rumah sewa, tu kat sana, nampak rumah papan yang ada pokok mangga tu. kamu nak sewa ke?” dia terus menawarkan kepadaku. kalau la jumpa lelaki ni dari tadikan bagus. tak payah susah2 nak keliling kampung. “boleh juga nak tengok, berapa sewanya bang” aku seakan setuju. “jom la tengok dulu. sambil tu kita bincang la.” di bangun dan melambai pelayan warung tu untuk membayar air yang di minum. “bayar sekali” dia menghulurkan wang pada gadis tu.

    Aku terus bangkit dan membontot lelaki itu ke rumah yang di tunjukkan tadi. dari belakang aku asyik melihat bontot lelaki itu yang bulat berbungkus kain pelikat. sah dia tak pakai spender, licin je bentuk bontotnya. tadi aku sempat jeling bonjolan di celah kangkangnya sewaktu bersembang. boleh tahan gemuk kote orang tua ni. keras batang aku bila membayangkan dapat bontot pejal macam ni. aku tersentak dari hayalanku.

    “ni la rumahnya, kalau nak sewa rm200 sebulan boleh ke?” aku yang terkejut terus setuju. padahal otakku sibuk berangan nak jolok bontot pejal lelaki itu. tapi boleh la nak cari rumah pun aku dah tak tau kat mana. rumah papan dua pintu. rumah sebelah tu rumah dia. jadi senang la nak bayar sewa nanti katanya sambil tersenyum. Pak Darman namanya. duduk berdua je dengan isterinya. mataku sempat menjeling kotenya yang berbuai-buai di sebalik kain pelikat.

    Senak rasanya koteku terangsang balik spender ni. Rumah ni terjaga rapi dan bersih. Setelah selesai urusan, aku terus mengambil kereta dan memunggah pakaian ku kedalam rumah. Aku yang kepanas terus menanggalkan pakaianku dan mencampakkan kelantai. aku berbogel dan menuju ke bilik mandi. dinding bilik mandi ni berlubang-lubang kesan paku dan papan yang di tebuk kumbang, macam nak mula reput. aku tak hirau sangat. aku menceduk air di kolah mandi dan membasahkan badahku. bunyi deburan air memecahkan kesunyian rumah sewaku yang baru. tanpaku sedari di celah-celah dinding pak darman sedang mengintaiku mandi. aku perasan kelibat pak darman mengintaiku mandi ketika aku mengambil sabun tadi. aku sengaja bermain buih dan menjadikan batang aku naik keras. aku melancapkan batangku pura-pura pak perasan pak deraman sedang mengintaiku mandi. sesekali aku mengarahkan koteku yang semakin besar dan keras kearah tempat pak deraman mengintai. puas aku mandi sambil membangkitkan nafsu pak deraman.

    Aku terus masuk kebilik tidurku. Aku mengelap badanku dengan tuala supaya kering. aku terus baring telentang atas katil sambil berbogel. batangku masih keras tak mahu turun. sedang aku megelamun bontot pak deraman, aku terdengar erangan dari rumah sebelah. “suara seperti orang kena jolok je ni” bisik hatiku. aku mencari lubang untuk mengintai bilik pak deraman. jumpa… aku terus merapatkan mataku kelubang itu. jelas kelihatan pak deraman sedang menindih bininya. pak deraman yang bernafsu setelah mengintai aku mandi terus masuk kebiliknya dan memantat bininya dengan kasar. kaki bininya terkangkang luas. jelas batang pak deraman yang hitam dan besar menujah-nujah keluar masuk pantat bininya. bininya merengek-rengek kenikmatan. aku naik ghairah, aku ludah air liurku lalu melancap koteku… aku membayangkan koteku masuk ek bontot pejal pak deraman. kotenya yang hitam basah masuk ke bontotku… aku lihat pak deraman mahu terpancut. gerakkannya semakin laju… aku pun rasa mahu terpancut… pak deraman membenamkan kotenya ke pantat bininya dan aku memancutkan air maniku yang pekat kedinding rumah sewaku yang baru.

    Pak deraman tergolek sebelah bininya keletihan dan aku menghempaskan tubuhku kekatil.. letih.. aku memejamkan mata…. Malam tu aku tak boleh lelap mata. siang tadi dah puas tidur. aku keluar rumah dan duduk di kerusi depan rumah sambil mengyalakan rokok… berkepul-kepul asap aku hembus di udara. sengaja main2 dengan asap rokok. rupanya pak deraman sedang memerhatikan aku. pak deraman tak memakai baju hanya berkain pelikat sepertiku. aku melihat segenap tubuhnya yang terdedah. putingnya. perutnya yang boroi dan celah kangkangnya yang ada sesuatu sedang berbuai-buai. aku teringat adengan siang tadi, pasti bininya puas dengan henjutannya. dia menghampiriku dan duduk rapat denganku. entah mengapa batangku terus keras bila pehanya yang pejal bergesel dengan pehaku. aku nampak batangnya seakan sedang tegang juga di sebalik kain pelikatnya. pak deraman suka berbual. tapi tangannya juga rancak menepuk tampar pehaku. terkadang seperti sengaja menyentuh batangku.

    Aku sebenarnya suka pak deraman memancing seperti itu. cuma aku taku kalau dia bukan seperti yang aku sangka. sabar….biar dia yang mulakan langkah. Sebulan dah aku menyewa di rumah itu, setiap lepas mandi pasti kedengaran bunyi rintihan nikmat bini pak deraman menerima batang yang aku impikan selama ini. aku pun sama2 memancutkan dinding tempat aku mengintai aksi pak deraman. tapi dah 3 hari aku tak dengar bini pak deraman mengerang. mana peginya dia? tapi masa aku mandi aku pasti pak deraman mengintai aku. sedanga ku mengemas barang-barangku ke almari. aku lihat beg plastik yang aku aku susun dalam satu kotak. “cd gay” dah lama aku tak layan stim. aku pun memainkan cd gay sambil melancap koteku.. sedap melancap sambil memonton cd gay ni. batangku terpacak keras… nikmat melihat bontot kena jolok… aku membayangkan bontot pak deraman.. pejal besar.. padat… sedapnya…. sedang aku sibuk melancap… pintu rumahku di buka orang. aku terkejut… kelang kabut aku cuma menutup batangku yang sedang tegang dengan tapak tanganku…. adengan negro sedang menutut jubur besar mat salleh terpampang.

    “kamu buat apa ni?” sergah pak deraman… aku malu bercampur takut… pak deraman menutup pintu dan mengunci selak pintu. badannya yang besar dan datang meluru rapat ke tubuhku yang sedang terpaku terkejut dengan kehadirannya. pak deraman terus menggomolku dan menghujankan aku dengan cumbuan. ternyata pak deraman sama sepertiku. misai tebal kami bertaut… basah dengan air liur… saling bergilir-gilir menyedut lidah…. pak deraman mencengkam rambutku dan menghalakan ke batangnya yang besar dan tegang… kain pelikatnya terlurut jatuh bergulung di atas lantai. aku terus menghisap batangnya sambil kami menjeling adengan di skrin tv sekali sekala. batang… telur… celah… semua aku jilat… lidah ku tak puas mengerjakan tubuh pak deraman. teteknya ku nyonyot seperti bayi yang lapar susu… pak deraman menggigil kenikmatan bila aku kerjakan tubuhnya. air mazinya menitik laju… aku pusingkan badan pak deraman. dia menungging sambil melihat adengan 69 di kaca tv. aku pula sibuk menyedut celah juburnya. merengek-rengek pak deraman macam bininya kena jolok. becak lubang jubor pak deraman aku kerjakan. dia menyembabkan mukanya ke sofa… aku mula mengorek-ngorek lubang juburnya dengan jari…. “arghh…..jangan… sakit… pedih…..” aku tak hiraukan rayuan pak deraman… aku masukkan dua jari dan memutar-mutar lubang jubornya supaya meregang…. pelincir jantan pak deraman meleleh dari lubang jubornya…. aku meyapu air liurku pada kepal cendawanku yang kembang kemas dan bersedia untuk menujah masuk ke lubang pak deraman. dengan sekuat tenaga aku tekan kepala cendawanlu untuk melepasi jubornya. terasanya kemutan jubor pak deraman yang masih kuat. sedapnya…. seperti diramas-ramas…. aku menyorong tarik tanpa menghiraukan rayuan pak deraman… rengekannya menaikkan nafsuku…. adu menghentak bontot pak deraman hingga bergegar dan meramas teteknya. main jubornya sambil menguli kedua-dua teteknya. pak deraman seperti kerbau yang menggila… dia berdengus kencang… aku tak puas hentam bontotnya dari belakang. aku terbalikkan tubuh pak deraman, kakinya terkangkang atas sofa dan kepalanya terjuntai kebawah. lubang jubornya merah terdedah untuk aku sumabt dengan koteku. aku terus menghentam jubornya semahunya. batang pak deraman yang besar memukul-mukul perutnya yang boroi setiap kali aku sorong tarik… dia mengetap bibir sambil memejamkan mata menerima jolokan ganas dari ku. kakinya aku buka selebar mungkin…

    batangku, aku benam hingga santak ke perut. tenggelam tak tinggal sikit pun… air maniku mula berkumpul di takuk memberi isyarat aku sudah hampir ke penghujungnya…. aku cabut batangku dan aku sumbat koteku ke mulut pak deraman… aku paksa dia minum air maniku supaya benih akmi bersatu…. ahhhh… nikmat…. adengan di skrin tv belum habis lagi… kelihatan negro sedang menampar-nampar bontot besar mat salleh. pak deraman yang puas dijolok bangkit dan menindihku. kedua kakiku di kangkan luas… aksi ini yang selalu dia tutuh puki bininya. aku yang puas dan keletihan membantai jubor pak deraman menyrahkan tubuhku untuk di baham pak deraman yang bernafsu. batangnya yang hitam dan besar merobek jubor ketatku. pak deraman memuji-muji juborku yang masih ketat dan kemutanku yang sedap… walaupun aku keletihan namun juborku semula jadi mencengkam erat setiap sodokan pak deraman…. hayunan pak deraman seperti menyentuh g spot juburku dan menaikkan nafsuku semula… aku membalas setiap tujuhannya dengan rangkulan mesra. aku menarik bibirnya dan misai tebal kami bertaut… aku tak lepaskannya seperti dia tak mahu lepaskan juborku… hangat setiap tujahan kasar merobek juborku… tapi aku memang inginkan kotenya selama ini. cuma aku takut… pak deraman menghentakkan sedalamnya dan kami berpelukan puas. aku terlelap dalam pelukan pak deraman di atas sofa…. terasa benda berat menghempapku… aku cuba membuka mataku. berat. rupanya pak deraman sedang menjolok juborku lagi…. dia menarik juborku supaya aku menungging… kesan darah bercampur lendiran jantanku tak di hiraukan. pak deraman kini sudah ketagih bontotku. batangnya masih semantap tadi…. aku merelakan bontotku diratah pak deraman… untuk kali kedua malam itu…. pancutan deras dalam bontotku dan pak deraman merendam kotenya sambil menghempapku.. aku letih dan menyambung tidurku…. malam tu aku tidur mengiring dan batang besar pak deraman terendam dalam juborku. terkemut-kemut otot juburku meramas batang kekar pak deraman yang kadang bergesek dengan dinding otot juburku… . batangnya sentiasa tegang. aku tak dapat tidur.. aku terasa nikmat di rendam batang kekar pak deraman tapi aku perlu tidur. Terasa malas untuk pergi kerja pagi ni… atas katil pak deraman yang tidur terkangkang dengan batang besarnya tercacak… stim aku tengok. namun aku gagahkan diri untuk memulakan tugas. sebelum pergi kerja aku sempat menghisap kote pujaan hatiku.. aku terbayang-bayang belaian pak deraman. koteku keras sepanjang hari. tak sabar untuk pulang. balik kerja aku terus meluru ke bilik tidur. melihat pak deraman masih nyenyak tidur dengan kote besarnya terpacak. aku terus berbogel dan membenamkan lubang juborku ke batang pak deraman. pak deraman membuka mata dan ternsenyum melihatku diatasnya. aku terus menghenjut batang pak deraman.. nikmat… dia menarik badanku dan memelukku rapat. batangnya di henjut laju mengerjakan bontotku… aku semakin rela di perlakukan seperti bininya. selama ini aku hanya dapat mengintai adengan pak deraman, kini aku dapat menikmati batang miliknya dan menikmati lubang jubor miliknya. aku selalu mengharap bini pak deraman menginap di rumah anak-anaknya supaya kai dapat bersenggama. selama bini pak deraman tinggal dirumah anaknya. selama itulah aku dan pak deraman tidur bersamaku dan kami menjalani kenikmatan yang tak terkata…. bontot pak deraman milikku. dia berjanji tak akan menyerahkan bontotnya pada jantan lain dan meminta ku tidak menyerahkan bontot yang tak pernah puas ditutuhnya ke jantan lain. semenjak bontotku menjadi tempat menampung benih kegersangan pak deraman, pak deraman sudah anggap aku seperti bini barunya. sekiranya dia bersama bininya… dia akan memastikan aku juga puas dengan menghisap batangku sehingga terpancut…. dia tidak mahu aku sendirian dan kegersangan tapi dia pula puas memantat bininya. ternyata pak deraman penyayang orangnya. lubang juborku sudah mengikut acuan batang besar pak deraman. aku tak pasti jantan lain akan puas sekiranya menjolokku. yang penting pak deraman sentiasa sukakan lubang juborku dan tak pernah rasa jemu. aku rela melayan nafsunya walaupun lebih dari sekali di jolok jubor setiap hari. walaupun juborku aku teruk dikerjakan namun dia memastikan bontotku setiasa mantap dan menyelerakan. dia lah yang mengemas rumah dan kami makan bersama setiap kali bininya tiada. aku sememangnya tak pernah terfikir untuk cari bini lain setelah perceraian dulu… banyak sudah benihku aku paksa pak deraman minum tanda cinta kami. pak deraman lah isteri dan suamiku, aku pula kenalah pandai membawa diri supaya hubungan kami berkekalan…..

    afiqizan94

    Pakej Lengkap wow

    afiqking5

    Polis Trafik Halim 12

    By Halimmustapha

    submitted November 9, 2012

    Categories: In Malaysian

    Pantas, aku pegang kolar bajunya dan aku sentap tarik. Rasa nak tercabut bahu aku. Dia meronta-ronta cuba melarikan diri dan menyebabkan aku jatuh tersungkur ke jalan. Dia bingkas bangun dan cuba meneranjang aku pada bahagian perut, aku halang dengan tangan aku dan menarik kakinya. Aku telentangkan badan budak lelaki yang umurnya dalam awal 20an.

    ‘Kau nak lari ke mana?’ jerkah aku. Terus aku garikan tangannya ke belakang. Aku duduk di bahu jalan menghilang penat akibat berlari tadi.

    ‘Cik Halim, ok?’ Anggota bantuan yang berlari di belakang aku.

    ‘Ok!’ sambil memandang anggota tadi membawa budak lelaki tadi pergi.

    Aku menghela nafas dan mengesat pasir pada bahagian lutut seluar uniform aku. Berpeluh sakan aku. Aku bingkas bangun dan melangkah menuju jalan besar, di mana operasi sekatan dijalankan. Nasib baik cuaca malam ni takdelah teruk sangat. Aku bersandar pada kereta peronda, dan meneguk air mineral menghilangkan penat.

    ‘Boleh tahan jugak Cik Halim kejar’ Aku tersenyum tanpa membalas. Aku belek handphone aku sambil balas SMS.

    Hampir sejam lebih operasi, aku pun beredar dari situ. Ada anggota yang lain gantikan aku. Aku pacu laju motorsikal peronda dan terus beredar dari situ. Aku berkalih pada jam tangan di pergelangan tangan aku, sambil mencelah-celah di antara kereta2 yang tersusun. Sampai dekat simpang lampu isyarat, aku berhenti dan aku balas SMS lagi. Aku pandang kanan bila ada pebonceng motosikal memandang aku. Aku senyum balik. Lampu isyarat hijau bertukar aku terus pecut dan membelok ke simpang jalan dan menuju ke arah kawasan berbukit. Gelap sungguh jalan. Lampu jalan jaraknya jarang2 sekali. Tak lama kemudian dari jauh kelihatan sebuah kereta yang berhenti di bahu jalan. Berdiri di belakang kereta, Muksin menghalang suluhan lampu depan motorsikal aku.

    Aku matikan enjin motorsikal aku dan suasana bertukar samar-samar. Muksin berdiri depan aku dan seperti serba salah.

    ‘Kenapa Tuan?’ 'Dia masuk jalan one way, saya nak saman - dia nak offer benda lain. Tu yang saya SMS kamu tadi’ 'Habis? Tuan tak nak bagi ker?’ 'Kalau saya sorang, tak berani Halim’ Muksin serahkan lesen dan IC pemandu kereta tersebut. Dia yang baru berpindah agak kekok dengan selok belok kerja di sini. 'Tuan pegi pintu sebelah sana’ Muksin melangkah menuju pintu sebelah penumpang dan aku melangkah ke arah bahagian pemandu. Aku ketuk cermin tingkap. Lelaki cina berbadan gempal menurunkan cermin tingkap.

    'Kamu masuk salah jalan ni!’ tegur aku senyum. 'Ya, Cik. Saya tahu.’ balas lelaki tersebut. 'Habis kamu tak nak kena saman?’ 'Ya, Cik.’ 'Saya kena saman jugak ni. Kamu bawak lawan arah, kalau kena langgar nanti sapa susah?’ 'Ya, Cik. Janganlah Cik.’ 'Matikan enjin kereta!’ aku bukak pintu keretanya. 'Ikut saya!’ lelaki itu melangkah keluar, nafasnya berbau minum keras.

    'Kamu minum yer?’ Aku pandang Muksin sambil isyaratkan yang lelaki itu mungkin mabuk. Muksin angguk.

    'Saya cuma minum sikit tadi waktu dinner’

    'Sebelah sana!’ Aku suruh dia menghala ke arah bahagian pintu penumpang depan. Dia berhenti mengadap aku dan Muksin. 'Pusing, tangan atas bumbung keta!’ dia mengikut sahaja. Aku periksa badannya, dari atas ke bawah. Badan gempal namun berotot tegar. Kalau dia lanyak Muksin yang berbadan kecil mahu patah riuk. Aku periksa saku seluarnya sambil aku cuba meraba batangnya yang mengeras. Dia cuba berkalih memandang aku. 'Pandang depan!’ aku ramas lagi sambil aku geselkan celah kelangkang aku dengan bontotnya.

    'Kamu ni betul ker atau saja main2?’ aku bisik ke telinganya. Celah kelangkang aku rapat menusuk celah bontotnya. Dia mengangguk pantas. 'Barang kemas kamu boleh tahan!’ kepala koneknya basah. 'Kau buat elok2, ni Tuan aku. Dia tak biasa. Kalau aku, dah lama aku baraikan bontot kau’ dia menggangguk lagi.

    Aku lepaskan genggaman tangan aku dan aku panggil Muksin supaya mendekati lelaki itu. Muksin berdiri bersebelahan aku. Dia tercegat agak kebingungan. Lelaki itu mengadap Muksin dan mula meraba celah kelangkangnya. Muksin memandang aku terus.

    'Rileks, takde apa.’ balas aku sambil menepuk belakang bahu Muksin. Aku berdiri rapat sambil memegang pinggangnya. Aku dapat rasa gemuruh pada seluruh badannya. Matanya melilau. 'Jangan risau, layan jer’ Aku tarik sebelah tangannya dan aku sorotkan dalam zip seluar aku yang sudah terbukak. 'Ramas aku punya kalau kau gementar’. Muksin mula genggam batang aku yang mengeras perlahan2 dalam telapak tangannya. Badannya mula menyandar ke bahu aku.

    Lelaki itu mula menarik keluar batang Muksin yang mencanak dari celah seluar uniformnya. Meleleh lubang konek Muksin dengan air mazi. Batang aku stim melihat koneknya yang keras mencanak berair-air. Lelaki itu mula menjilat kepala konek Muksin. Muksin ramas batang aku kuat. Aku gosok belakangnya cuba menenangkan keghairahannya. 'Layan jer, Tuan! Pegang kepalanya’ Muksin pegang belakang kepala lelaki tersebut dan dia arahkan lelaki tersebut menelan batangnya. Lelaki itu telan batang Muksin sampai ke pangkal. Sekali lagi Muksin meramas batang aku kuat.

    Lama kelamaaan Muksin makin tenang dan melepas gengaman tangannya. Aku tarik keluar tangannya dan aku letakkan pada kepala lelaki itu. Muksin semakin syok dan dia mula menujahkan batangnya ke dalam mulut lelaki itu berkali-kali. Lelaki itu cuba menolak tapi Muksin pegang kepalanya rapat. Aku dapat rasa Muksin sudah nak terpancut melihat kerut di dahinya.

    'Sabar, Tuan.’ aku berdiri rapat di belakangnya. Muksin memperlahankan rentak tujahannya dan membiarkan lelaki itu menjilat kepala batangnya yang berair. Aku pegang leher Muksin dan aku urut perlahan-lahan. Dia mula mengerang penuh ghairah. Lelaki itu memegang pahanya kemas dan mengulum batangnya sampai ke pangkal celah kelangkangnya. Aku bukak duti belt dan juga butang seluar uniformnya. Seluar uniform Muksin aku longgarkan sampai ke lututnya dan mendedah pahanya yang berbulu. Aku raba pangkal pahanya dan Mukin terkial-kial menahan rasa ngilu. Aku seluk tangan aku dalam seluar dalamnya dan aku raba bontotnya yang bulat dan berisi. Muksin mengerang panjang.

    'Halim, saya dah tak tahan ni!’ aku korek bontot Muksin dan dia terus menjinjing kakinya. 'Ooooooohhh’ makin dalam aku korek bontotnya dengan jari telunjuk aku. Kepala Muksin menyandar ke bahu aku dan aku bernafas dekat dengan tengkuknya. 'Saya nak batang Halim dalam bontot saya.’ bisik Muksin membuat konek aku membuak-buak. 'Saya tahu Tuan nak, tapi bukan kat sini, Tuan’ sambil aku ramas bontotnya.

    Muksin pegang kepala lelaki tu dan mengarah cara lelaki itu menghisap batangnya sampai ke pangkal. Nak termuntah lelaki cina itu. Muksin cepat2 tarik keluar batangnya dan dia terus memancutkan air maninya ke muka lelaki itu berkali-kali. Aku peluk badannya dari belakang supaya dia tidak terkulai. Muksin mengerang panjang dan lemah dalam pelukan aku. Aku pegang batang Muksin dan aku lancapkan lagi sehingga habis air maninya terkeluar, memancut ke muka dan leher lelaki itu. Menempek penuh. Memang banyak.

    Aku papah Muksin yang agak kebingungan. Aku agak dia memang macam tak percaya dengan apa yang dia dah lakukan. Aku suruh dia duduk di bahu jalan. Dia betulkan seluarnya dan menarik nafas panjang. Lelaki cina itu berdiri di sisi kereta sambil mengesat air mani Muksin yang penuh pada mukanya dengan tisu. Aku perasan dia menjilat saki baki air mani yang masih ada pada bibirnya.

    'Cik nak saya bagi keluar cik punya jugak?’ sapanya pada aku dan cuba meraba celah kelangkang aku.

    'Tak perlu. Tapi saya nak tengok kamu melancap depan saya dulu.’ balas aku menepis tangannya. Aku duduk di bahu jalan bersebelahan Muksin, aku keluarkan rokok dari kocek seluar aku dan aku nyalakan sebatang. Muksin yang kepenatan diam tidak berkata. Dia sudah kembali menyarungkan seluarnya. Aku hulurkan rokok aku, dia capai sebatang. Aku tolong nyalakan.

    'Bukak seluar kau cepat, aku nak tengok!’ tegur aku pada lelaki itu. Lelaki itu tanggalkan seluar jeans sampai ke lutut, seluar dalamnya rapat melekat pada pahanya yang besar. 'Mari dekat sikit’ terus dia melangkah dan merapati aku yang duduk di bahu jalan. Aku raba pahanya dan merayap hingga ke pangkal kelangkang. Aku lihat batangnya bergerak2 dan semakin membonjol. Bertompok2 air mazi pada seluar dalamnya yang berwarna biru, aku agak keluar banyak waktu dia hisap batang Muksin tadi.

    Muksin yang berada di sebelah aku asyik melihat aku gelagat aku. Tangannya meraba celah paha aku dan cuba meramas batang aku dari luar seluar uniform aku. Aku biarkan saja, memang menghairahkan. Bukan selalu pun dapat yang macam ni. Aku sedut dan hembus asap rokok aku sambil membelek2 bonjolan lelaki itu. Aku lunjurkan kaki aku supaya senang Muksin meramas batang aku yang semakin tegang. Aku berkalih melihat Muksin, dia asyik memandang aku dan terus merapatkan kepalanya ke bahu aku. Aku tunduk, pegang dagunya dan terus aku cium mulutnya. Muksin balas ciuman dan aku hisap lidahnya, dia mengerang dan memeluk aku. Tangannya mula menolak turun zip seluar aku dan menarik keluar batang aku yang tegang. Kemudian dia terus tunduk ke celah kelangkang aku dan cuba menghisap batang aku. Aku pegang kepalanya dan membiarkan dia terkial-kial menelan habis ke pangkal.

    'Oooh Tuan, macam tu lah!’

    Lelaki itu mula gelisah tapi seronok melihat Muksin tengah mengulum batang aku. Aku raba bonjolan batangnya dan meramas perlahan-lahan. Dia mengerang sambil berdiri mengangkang kakinya di antara lunjuran kaki aku. Kepala Muksin yang menokok menghisap batang aku betul-betul di bawah celah kelangkangnya. Aku tarik seluar dalamnya sampai ke paha. Koneknya yang tak sunat, stim mencanak berair dengan air mazi. Dia mula melancap batangnya di depan aku. Aku pegang kepala Muksin sambil mengarah dia mengulum batang aku sampai ke pangkal. Muksin termuntah2 cuba menelan konek aku yang stim sampai ke rongga tengkuknya.

    Makin lama makin dekat dia melancap depan muka aku. Air mazinya meleleh keluar dari muncung batangnya yang tak sunat. Dia mengerang, mintak aku pegang koneknya yang mencanak. Aku sentuh kepala koneknya yang sensitif dengan ibu jari aku. Aku gentel kepala koneknya yang tak henti-henti mengeluarkan air mazi. Makin dekat dia dengan wajah aku dan tangannya mula memegang bahu aku.

    'Cik, cubalah rasa?’ mintak dia lagi sambil kuat meramas bahu aku. Aku tersenyum sambil mengelengkan kepala.

    Aku cuba tarik kepala Muksin yang sedang sedap mengulum batang aku. Muksin berkeras tidak mahu melepaskan mulutnya, makin kuat pula dihisapnya.

    'Tuan, tolong saya hisap batang dia ni kejap.’ aku pegang kepala Muksin dan aku alihkan batang aku dari mulutnya. Muksin pegang paha lelaki Cina itu dah mula menjilat konek yang mencanak2. 'Macam tulah’ aku bingkas bangun dan berdiri di belakang lelaki Cina itu. Bontotnya licin dan putih melepak aku geselkan dengan batang aku yang berair-air bekas dikulum Muksin tadi. Aku gentel puting dadanya dari belakang dan aku jilat tengkuknya. Aku dapat rasa badannya cuba melawan dan Muksin mula mengulum batang lelaki cina itu di dalam mulutnya. Aku ramas dadanya dan aku halakan batang aku betul2 pada celah pahanya.

    Aku paksa dia tunduk sedikit dan aku jolok kepala konek aku ke dalam lubang bontotnya yang terkemut2. Dia mengerang, perit dan aku tolak masuk batang aku rapat ke pangkal paha. Aku biarkan batang aku mengembang dalam lubang bontotnya sambil aku ramas dadanya. Dia mengerang menahan dan memegang kepala Muksin yang melekat pada celah kelangkangnya.

    Aku tarik keluar batang aku dan aku henjut bontotnya tanpa henti, sekejap perlahan, sekejap pantas. Memang puas. Dia menongkat tangannya ke bahu Muksin menahan henjutan aku. Peluh yang basah pada bontotnya melekat pada seluar uniform aku. Dia bersuara, mintak belas ihsan aku. Makin tegang batang aku dijawabnya. Kakinya terkangkang menahan terjah aku yang bertubi2. Sekali lubang bontotnya semakin ketat, aku pasti dia ingin terpancut.

    'Tuan Muksin! Cepat’ sambil aku pegang batang lelaki cina itu yang mencanak2. Muksin terus mengangakan mulutnya dan aku jolok batang aku dalam-dalam sehingga lelaki itu meraung dan memancutkan air maninya ke dalam mulut Muksin. Aku peluk badannya yang besar dan terus aku pancutkan air mani aku dalam bontotnya tanpa henti. Aku jolok bontotnya dalam-dalam, cuba habiskan saki baki air mani aku yang masih membuak-buak. Aku gigit bahunya, Muksin yang mendongak menjilat kepala batang lelaki Cina itu. Aku tolak badannya melepaskan batang aku dari lubang bontotnya dan dia cuba menarik nafas dan menongkat tangannya pada keretanya. Air mani aku meleleh keluar dari celah bontotnya.

    'Muksin!’ sambil mengarah Muksin mengadap bontot lelaki itu. 'Ya!’ bila Muksin agak kebingungan. 'Jilat!’ sambil aku pegang kepala Muksin dan aku halakan ke arah lelaki itu. Muksin terus menokok lubang bontot lelaki itu yang berair meleleh dengan air mani aku.

    Aku menyandar pada kereta dan membetulkan uniform aku. Berpeluh satu badan. Lelaki Cina itu berdiri sebelah aku sambil menyarung kembali seluarnya. Aku hulurkan tisu pada Muksin supaya dia lapkan mukanya.

    'Kamu boleh pergi sekarang. Tapi pusing balik sebelah sana’

    Lelaki Cina itu masuk dalam kereta dan terus beredar dari situ. Aku pegang bahu Muksin, sambil dia menyarungkan bajunya ke dalam seluar.

    'Macamana, Tuan? Lain kali boleh cuba lagi.’

    Muksin senyum membalas, agak malu.

    'Tuan ada hutang saya, jumpa saya di balai nanti’ sambil aku ramas bontotnya.

    Muksin senyum lagi, kali ini terus dia cium aku di mulut. Aku balas.

    'Tuan jangan jatuh cinta dengan saya, saya ni….’ Dia cium aku lagi, tak sempat aku habiskan ayat aku. Aku dapat rasa batangnya mengeras dalam seluar. 'Boleh lagi ke ni?’ dia mengeselkan celah kelangkangnya dengan aku.

    'Bermalam di rumah saya malam ni?’

    Aku pegang pinggangnya dari sisi.

    'Ok!’

    Aku baring atas sofa separuh bogel berkain pelikat sambil menonton TV, aku dah tak keje seminggu lebih - mata dah mengantuk. Gara-gara terseliuh buku lali. Kaki aku masih berbalut. Muksin suruh aku berehat rumah dia. Aku bukan kisah, Muksin jenis yang manja. Aku layan jer lah. Kurang-kurang malam2 dapat layanan dia yang terbaik.

    Zaki SMS, bertanya khabar. Biasalah tu. Dah lama tak dapat habuan aku. Aku cakap nanti aku tanya Muksin. Aku tahu Muksin tak kisah. Teringatkan Zaki, batang aku stim. Berair pulak tu. Aku ramas batang aku, lama kelamaan mata aku kuyu. Terus terlelap.

    Tak tahu berapa lama aku terlelap, aku dapat rasa batang aku mengeras dan sedang dihisap.

    'Sapa Zaki tu Abg Halim?’ suara Muksin menyebab aku celik. Dia yang masih beruniform duduk di hujung kaki aku sambil meramas2 batang aku yang mencanak. 'Oh, kenapa ?’

    'Tak ada apa, Abg Halim mengerang nama dia tadi.’

    'Oh yeke, Zaki - anggota jugak.’ Aku senyum.

    'Dah lama tak main dengan dia ker?’ Muksin ramas dan menghenjut batang aku.

    'Aaarrrgh, sedap tu….. lebih kurang. Dia dah kahwin, tapi dulu kami selalu lah’ sambil membiarkan Muksin melancap batang aku.

    'Ni stim kat dia lah ni. Kenapa tak ajak dia datang?’ Muksin mengentel kepala konek aku yang berair. Makin teganglah batang aku. 'Ajaklah dia datang, saya nak tengok Abg Halim fuck anggota.’ Hujung kaki aku meraba celah kelangkang Muksin yang membonjol. Aku capai hp aku, dan aku SMS Zaki.

    'Hisap batang Abg jap.’ Muksin tunduk dan terus menghisap batang aku. Kain pelikat aku masih di pinggang. 'Oooooh macam tu lah’ sambil aku mengusap kepalanya. 'Macam tu lah Muksin’ aku pegang mukanya dan aku terus menarik badannya merapati aku. Aku cium bibirnya dan memeluknya erat. Tangan aku cuba menanggalkan duti belt sambil aku hisap lidahnya. Aku longgarkan seluarnya. 'Duduk atas Abg’

    Aku bingkas duduk atas sofa menyandar, Muksin mengangkang melonggarkan but hitamnya yang sebelah dan menarik keluar sebelah kaki seluarnya. Dia duduk di atas paha aku dan menghalakan lubang bontotnya betul pada batang aku yang mencanak. Aku pegang batang aku dan perlahan-lahan Muksin duduk dan batang aku masuk ke dalam lubangnya sampai ke pangkal.

    'Oooooh… Muksin!’ Sambil aku peluk badannya. 'Muksin tak penat ker?’

    'Takpe, saya agak Abg bosan duduk rumah tu yang saya jenguk’

    'Takdelah.’ batang aku mengembang. Aku ramas batang Muksin yang mula berair2 menyentuh perut aku.

    'Saya dah tak tahan Abg Halim, dah stim sangat ni - seharian teringat nak main dengan Abg’ Muksin memeluk aku dan batangnya memancutkan air mani penuh pada perut aku. Aku bukak butang bajunya dan kemudian memeluknya erat. Tak nak mengotorkan uniformnya. 'Oooooh Muksin!’ Aku henjut bontotnya perlahan, bontot Muksin mengetat. Aku pancutkan air mani aku dalam bontotnya.

    Muksin menyandar badannya pada aku keletihan. Pintu rumah di ketuk.

    Aku agak itu Zaki. Lunyai Muksin dikerjakan Zaki nanti.

    Dalam hati aku membuak2.

    afiqizan94

    Best siott

    T2

    Polis Trafik Halim 2

    By Halimmustapha

    submitted December 20, 2009

    Categories: In Malaysian

    ‘Halim! Kau habis keje jam berapa?’

    ‘Malam sikit kot,12 lebih!’

    Memandangkan tak ada hal hari tu, aku ganti shift kawan aku - meronda belah malam memang tak adalah teruk sangat kecualilah kalau aku ikut operasi. Operasi memang leceh, kadang-kadang sampai pagi baru habis. Biasanya aku lepak dekat mana-mana sambil tunggu kalau ada hal barulah aku cabut tengok- tengokkan tak pun kalau aku dah bosan aku pusing tinjau sesetengah tempat.

    'Kau tak nak ikut kitaorang pegi lepak makan ke nanti?’

    'Tak kot, aku balik terus’

    'Takkan balik rumah je malam-malam minggu ni? Ke kau nak aku carikan?’

    Aku senyum sambil angkat tangan. Malam tu, kerja rasa macam sekejap sahaja. Mungkin sebab cuaca tak adalah panas sangat - uniform aku pun taklah rasa macam tak berapa selesa pakai lebih masa. Bau peluh kalau ada sikit-sikit pun aku rasa dah kebiasaan. Sejak apa yang mamat cina askar buat hari tu, tiap- tiap hari aku rasa bau peluh aku yang melekat pada uniform aku, rasa macam menghairahkan nafsu pulak. Lepas balik kerja, aku biarkan baju uniform putih aku tergantung dekat dinding - sekali tu aku hidu bau, waktu tu jugak aku teringat macamana puting dada aku kena gigit dengan dia - waktu tu jugak batang aku keras dalam seluar dan tiap-tiap kali tu jugaklah aku terbayang sedapnya batang aku kena hisap.

    Aku gesel-gesel batang aku yang dah mengeras sikit pada seat motosikal aku. Dah berapa kali aku cuba goda dengan beberapa orang yg aku tahan - tapi biasanya memang payah nak dapat peluang - tak pun aku mati tengah jalan - macam risau nanti jadi apa2. Dan kalau aku dah gian sesangat tu, aku buat bodoh melancap je kat dalam tandas petrol station, rest stop highway ke atau tandas kat balai - asalkan aku dapat rasa lega.

    Lepas jam 12.30 tgh malam, aku hantar motosikal peronda aku masuk balai. Sebab dah lewat sangat aku pun malas nak tukar baju, aku tanggalkan vest reflector dan aku sarungkan terus jaket kelabu aku yang dah lusuh nak cover uniform putih aku. Aku pun memang dah penat waktu tu. Batang aku pun dah rasa tak tahan nak pancut sesangat - tak sabar nak balik rumah melancap. Dari petang lagi aku asyik terbayang orang hisap batang aku je, gian sedap bila rasa lidah sentuh kepala batang aku hingga sampai puas dapat rasa air mani aku pancut penuh dalam mulut orang tu.

    Tapi kalau boleh aku tak naklah terdesak mencari sapa-sapa je, susah nanti - kalau ada dapat memang aku tak tolaknya.

    Aku pecut motosikal Yamaha aku nak balik flat. Angin kuat bertiup macam nak hujan. Mula-mula satu dua berintik kena kat visor helmet aku, lama-lama makin lebat. Aku selongkar tempat letak barang, baju hujan aku tertinggal dlm kompartment motosikal peronda aku. Apa lagi, cepat-cepat aku berhenti kat depan satu dereten kedai. Aku park motor aku, terus lari berteduh kat kaki lima. Tempat tu sunyi, lampu kedai pun dah tutup sebab dah lepas jam 12. Aku letakkan helmet aku tepi kaki lima dan bersandar ke dinding kedai.

    Batang aku masih keras lagi dalam seluar uniform aku. Aku tanggalkan glove hitam aku, masukkan tangan aku dalam poket jaket. Aku belek-belek handphone aku. Hujan dah makin lebat, memang lamalah nampaknya. Tempias hujan dah start basah sampai ke kaki lima. Aku peluk badan aku, bersandar lagi ke grill besi kedai, sambil tu aku pandang kiri kanan.

    Senyap sunyi tempat tu, aku tengok macam tak ada orang sorang pun, tangan aku meraba ke celah kelangkang nak betulkan batang aku yang keras terperap dalam seluar dalam aku, aku sentuh kepala batang aku yang membonjol sedikit. Batang aku mengeras dan macam rasa nak mencanak keluar. Rasa sejuk pun hilang sikit - nak saja aku melancap kat celah lorong masuk kedai tu - tapi takutlah pulak tiba-tiba muncul sapa-sapa.

    Aku fikir sebab dah memang tengah malam dan hujan pun makin lebat, aku berani kan diri. Aku masuk dalam lorong kedai yang gelap tu. Cahaya lampu kuning agak suram dalam lorong tu. Aku mengadap ke dinding sambil menoleh kiri-kanan. Aku buka zip seluar aku dan meraba ke dalam seluar dalam aku. Aku keluarkan batang aku yang dah keras dan berair, aku belai kepala batang aku. Rasa syiok stim mula terasa sampai ke hujung kaki aku. Aku kangkangkan sedikit kedua kaki aku yang beralas but hitam dan menahan rasa ngilu.

    “Ooooohhhh” aku mengeluh penuh stim.

    Aku belai air mazi sampai seluruh kepala batang aku berair. Aku mengerang sambil terasa hampir nak pancut. Tangan kiri aku menongkat ke dinding sambil tangan kanan aku tak henti melancap batang aku yang dah mula rasa macam nak memancut air mani aku ke dinding.

    Tiba-tiba ada kereta lalu berhenti bersebelahan motor aku. Aku cepat-cepat masukkan batang aku yang masih mencanak dalam seluar. Air mazi penuh pada telapak tangan aku. Rasa nak pancut hilang tapi berpinar mata aku menahan darah yang naik ke muka.

    Aku melangkah keluar dari dalam lorong. Budak Melayu, badan sedap-sedap, rendah, ada misai nipis, berkaca mata, keluar dari kereta, cepat-cepat dia lari berteduh ke kaki lima. Dia pandang aku semacam, macam terkejut.

    'Cik, tumpang tanya - jalan ni boleh terus pegi Jalan besar tak?’

    'Boleh - awak ikut kiri lepas trafik light’

    Aku pandang dia atas-bawah, budak ni dalam lingkungan pertengahan 20an. Budak lagi, tapi macam dah dalam umur 30an tengok dari gaya pakaian dia.

    Aku diam, aku masukkan tangan aku yang basah dalam poket jaket aku. Aku bersandar, rasa pening yang naik ke muka aku hilang sedikit demi sedikit. Tapi aku dapat rasa air mazi basah dalam seluar dalam aku.

    'Cik baru balik keje ke?’ sapa dia sambil pandang but hitam dan seluar uniform aku. Aku baru sedar zip seluar aku terbuka dan ada air mazi tercalit berlendir pada seluar uniform aku, mungkin terkena waktu aku melancap tadi.

    'Ha ah, tiba2 hujan - tertinggal baju hujan kat balai tadi’ - aku tutup zip seluar aku. Dia buat-buat tidak pandang. . Dia nampak baik, tak pulak macam risau yang aku ni polis ke. Dia bersandar, bersebelahan dengan aku - dia hulur aku rokok - aku tolak - aku cakap aku dah ada, sambil aku keluarkan rokok dari dalam poket jaket aku. Dia offer nak lightup - aku hulurkan rokok aku.

    Berkepul asap keluar dari hidung kitaorang.

    'Keje polis trafik kat KL ni mesti teruk kan?’

    'Bolehlah, dah biasa.’ balas aku.

    'Saya kalau tengok abang-abang polis trafik tengah kawal trafik, kadang-kadang kesian - mesti kerja berat tengah panas - pulak tu dalam uniform satu hari suntuk’

    Aku senyum je.

    'Tapi saya memang respect giler; tambah2 saya memang suka tengok abg2 polis trafik’ nada suara budak tu lain saja, mata dia asyik pandang aku dan tersenyum.

    Dia teguk air dari dalam botol yang dipegangnya dari tadi, lepas tu dia hulur kat aku. Rasa kering pulak tengkuk - aku sambut tanpa fikir panjang, aku teguk sekali. Aku bagi balik pada dia, dia cakap habiskan saja;

    Kitaorang berbual kosong. Nama dia Hadi, baru berkerja kat KL jadi masih kurang arif dengan jalan kat KL. Puntung rokok yang habis dihisap bertaburan di kaki lima. Dalam 10 minit lepas tu, hujan pun dah mula reda. Aku tengok jam dah dekat pukul 1 pagi.

    'Hmmm hujan dah makin kurang’

    'Saya pun nak beransur jugak’ senyum dia.

    Aku berdiri sebelah motor aku, aku teguk lagi air mineral dlm botol, kali ni sampai habis. Aku cuba sarungkan gloves aku, tapi entah kenapa mata aku mula rasa berpinar. Aku pegang seat motor aku, kaki aku pun mula rasa lemah. Rasa pelik macam nak pitam pun ada. Kaki aku mula rasa kebas dan helmet dgn botol air yang aku pegang jatuh ke kaki aku. Tiba-tiba aku rasa ada orang pegang pinggang aku dari belakang. Mata aku pun terkebil-kebil. Lepas tu aku dah kabur, aku dapat rasa dipapah masuk ke dalam kereta. Lepas itu aku dah tak ingat apa-apa.

    Sedar-sedar, aku dah terbaring atas sofa; Jaket aku tersangkut pada kerusi. Cepat-cepat aku periksa duti belt aku; semua ada - lega. But hitam aku dah ditanggalkan tapi kaki aku masih berstokin putih.

    Aku bingkas, tengok sekeliling - rumah siapa pun aku tak tahu.

    “Ooh, Cik Halim dah sedar. Terkejut saya tadi. Tu yg saya bawak Cik Halim balik rumah. Tak tahu nak hantar mana. Dah ok?” sapa Hadi yang bertuala putih keluar dari dalam bilik.

    Aku tarik nafas lega, budak tadi rupanya. Aku bingkas, tapi masih pening-penit lalat - aku duduk bersandar balik.

    “Eh Cik ok tak ni? Tadi saya tanggalkan Cik Halim punya jaket, dah basah” dia duduk bersebelahan dan pegang bahu aku - kuat gengaman tangannya.

    Aku bersandar menikmati urutan di bahu aku - jarang sekali dapat merasa urutan seperti itu, mata aku asyik pandang dada dia yang berbulu sampai ke perut - sesekali aku curi tengok pahanya yang terselak - bulu hitam penuh dari betis ke paha. Lama-lama batang aku mengeras dalam seluar. Aku betulkan kedudukan aku disebabkan batang aku yang bergerak-gerak mencari ruang.

    Dia senyum, terus betulkan tuala mandinya, tetapi diselaknya lagi sehingga nampak kepala batangnya yang keras. Besar dan bersinar, ada mazi di hujung kepala batangnya.

    “Cik Halim nak pegang?” sambil tangannya terus meramas paha aku. Aku tepis tangannya, tapi dia pegang kuat pergelangan tangan aku. Dia tarik tangan aku beransur-ansur mendekati celah kelangkangnya. Waktu tu aku terus diam dan berhenti melawan. Memang aku tahu apa yang dia nak aku buat.

    Perlahan dia letak tangan aku menyentuh kepala batangnya yg tengah stim. Waktu itu jugak air mazi keluar dari lubang batangnya dan melekat pada telapak tangan aku. Apa lagi, aku pun mula rasa seronok. Aku belai kepala batangnya yang basah dan bergerak2 dlm tangan aku. Dia bersandar ke bahu aku dan air mazi dia makin banyak keluar.

    Aku gelisah bercampur ghairah, paha aku - aku tolakkan rapat pada pahanya. Dia tarik nafas panjang dan mengerang penuh ghairah sekali macam dia memang menikmati setiap kali air mazi dia keluar. Mata dia terpejam menahan ngilu setiap kali ibu jari aku membelai kepala batangnya yg makin basah. Waktu tu, batang aku pun makin keras di dalam seluar. Rasa mcm nak terkoyak seluar uniform aku. Setiap kali pahanya menindih paha aku, semakin keras batang aku.

    Aku ramas kepala batang dia yang basah dengan precum - dia alihkan tuala sampai kedua2 paha dia terdedah. Lepas tu, tangan dia pun mula raba celah kelangkang aku. Aku tengok tangannya perlahan meramas2 batang aku yang keras dan masih terperap dalam seluar uniform aku.

    “Hadi, aku tak biasa” jelas aku terus terang “tapi pernahlah buat sekali sebelum ni. Aku tahan satu mamat cina, lepas tu dia hisap batang aku kat dalam tandas petrol station” jari tangan aku membelek2 kepala batang dia.

    Tangan dia tak henti meramas batang aku dan membelai setiap inci batang aku yang membonjol di celah kiri paha aku. Aku masih mengenggam erat batangnya yg sudah cukup basah. Aku ramas lagi batang dia yang bergerak-gerak. Dia mengerang setiap kali batangnya mengeras dalam tangan aku. Dia berpaling ke arah aku, perlahan dia baringkan aku menelentang di atas sofa, aku ikutkan saja tanpa melawan sikit pun.

    Ditanggalkannya duti belt aku, aku capai dan alihkan ke bawah sofa. Dia bukakan butang baju aku satu persatu, dan ditanggalkannya baju uniform putih aku. Baju T putih ketat yg mengalas badan aku dilucutkannya, dia raba perut aku yang sedikit berisi - aku tersenyum menahan geli, aku peluk pinggangnya dengan kaki aku yg terkangkang mengadapnya. Batang aku mencanak tak henti di dalam seluar.

    Tangan dia menular terus ke dada aku, dipicitnya puting dada aku - mengerang aku terasa sedap. Semakin aku mengerang, semakin kuat digentelnya, sehingga aku terpaksa menyilang kedua-dua kaki aku menahan rasa ngilu dah ghairah. Batangnya yg mengeluarkan pre-cum mula basah betul-betul di celah kelangkang seluar aku. Aku laga-lagakan kelangkang aku pada batangnya - mukanya rapat pada dada aku dan mula menjilat dan menghisap puting dada aku.

    Apa lagi, aku pegang kepalanya erat dan dia semakin kuat menghisap. Berkalih dia ke kiri dan kanan dada aku.

    Makin lama, aku pun makin asyik dengan setiap gigitan pada dada aku. Dan buat pertama kali aku rasa nafsu seks aku puas dilayan oleh lelaki, aku pegang wajah dia dan aku terus cium mulutnya. Lidah kami bersentuhan dan aku hisap lidahnya kuat2. Bibir aku tak henti dihisapnya. Dia terus peluk aku erat.

    Semakin kuat dia cium aku, sambil menjilat wajah aku, bibir aku kadang2 bersentuhan dengan bibirnya. Batangnya tak henti menekan celah kelangkang aku. Tangan aku meramas bontotnya yang bulat berisi.

    'Dah lama saya nak main dgn polis trafik’ bisik dia sambil menjilat telinga aku. 'Boleh Hadi hisap batang abg Halim?’

    Aku angguk mengiakan. Dia buka butang seluar aku dan terus menolak zip ke bawah. Batang aku yang keras di dalam seluar dalam bergerak2, sudah basah dengan pre-cum yang keluar sepanjang aku berciuman dgn dia tadi.

    Dia tarik seluar aku dan dilucutkan dari dua2 belah kaki aku. Dibiarkan stokin aku. Aku pandang batangnya yg mencanak keras, dia tarik seluar dalam aku turun, apa lagi batang aku yg keras dan basah dgn precum berdiri mengadap mukanya. Dia sentuh dengan hidungnya. Kepala batang aku berlaga2 dengan wajahnya. Dia buka mulutnya dan memasukkan batang aku ke dalam sehingga rapat ke pangkal.

    'Aaaaarrhhh, hmmmmmm, ummmmphhh’ aku cuba melawan rasa seronok, kaki aku meronta menahan ngilu rasa batang aku yg keras dijilat lidahnya.

    Dikulumnya batang aku tanpa henti, aku baring menikmati rasa puas - sesekali dia berhenti bila aku terlalu stim; aku pegang kepalanya sambil menujah batang aku ke dalam mulutnya. Dia asyik sekali sambil batangnya mengesel2 pada kaki aku.

    'Besar tak batang aku?’ tanya aku.

    'Besar!’ angguknya sambil terus menjilat kepala batang aku.

    Aku sedar inilah peluang terbaik aku untuk melakukan sesuatu yg belum pernah aku buat; setelah puas batang aku dikulumnya, aku tolak badannya menelentang di atas lantai - dia perhatikan gerak geri aku sambil tangannya tak henti meraba dada dan badan aku.

    Aku bingkas dan duduk di atas badannya - batang aku betul2 menghadap wajahnya. Setiap kali aku lihat matanya yang seronok dengan apa yg berlaku, semakin aku geram dibuatnya. Aku berdiri beralaskan lutut dan merapatkan batang aku ke mulutnya. Dia jilat kepala batang aku yang basah dengan pre- cum. Aku tolak batang aku ke dalam mulutnya hingga kepala batang aku mengena lelangitnya. Dia cuba menelan batang aku sampai ke pangkal, namun tidak berjaya. Aku pegang kepalanya dan berulang kali menolak batang aku, dia menggelengkan kepala. Semakin dia meronta semakin stim batang aku; dia mencengkam paha aku kuat cuba menahan jolokan batang aku di dalam mulutnya. Kakinya meronta-ronta cuba untuk melepaskan diri. Aku pegang kedua belah tgnnya sambil batang aku yg semakin keras aku tujah-tujahkan lagi ke dlm mulutnya.

    Aku semakin rancak menujah, waktu itu aku terasa seluruh batang aku tidak dapat menahan lagi. Aku pegang kepalanya dan menolak batang aku sepenuhnya ke dalam mulut dia.

    'Ooooh Hadi! Aaaaaaarrrghhhhhh! Aku nak pancut Hadi!’ Seluruh paha aku menahan dan batang aku mula memancutkan air mani tanpa henti ke dalam tengkuknya.

    Aku sedar air maninya memancut juga dan basah melekat pada belakang aku. Aku tahan rasa ngilu, Hadi tidak henti menghisap batang aku walaupun perlahan - dah air mani aku masih terasa dalam mulutnya. Aku tarik keluar batang aku dah air mani yang penuh dalam mulutnya, ditelannya habis. Aku bersandar ke sofa dan memandang batang Hadi yang basah dengan air maninya. Pasti dia terpancut sewaktu aku menjolok tanpa henti batang aku di dalam mulutnya tadi.

    Aku capai uniform aku dan terus menyarungkan kembali. Hadi terbaring puas sambil asyik memandang aku.

    'Saya kena balik, besok saya kerja’ terang aku sambil menyarungkan but hitam.

    'Cik Halim punya motor dekat kawasan kedai belah belakang apartment ni’

    'Ok’ balas aku 'Lain kali?’ aku capai jaket aku.

    Hadi mengangguk, batang aku keras lagi dalam seluar uniform aku.

    T3

    Polis Trafik Halim 3

    By Halimmustapha

    submitted May 18, 2010

    Categories: In Malaysian

    ‘Halim, boleh tak kau temankan Badrul pegi Putrajaya petang nanti’

    ‘Boleh!’ mengia arahan boss aku.

    Dalam pukul 2 petang, aku lepak sambil hisap rokok tepi motosikal peronda aku, panas tengahari terlindung pokok. Selesai saja rondaan pagi, terus aku masuk balai dan menunggu tugas yang disuruh ketua aku tadi.

    Aku kuis batu kecil yang berselerak atas kawasan parking balai dengan but hitam aku yang berkilat. Mata aku melilau di sebalik cermin mata hitam mencari kelibat Badrul. Entah apa urusan yang dia kena pergi Putrajaya, kalau boss cakap aku ikut dia - memang aku ikut jelah.

    Biasanya kalau tak meronda macam ni, memang bosan - kena ikut budak balai hantar dokumen saja. Lepas je beberapa minit, Badrul muncul bersama kereta peronda. Aku masuk, duduk di sebelah penumpang hadapan. Aku pandang belakang, setimbun fail macam kena hantar.

    Aku sambut salam Badrul, budak trafik baru masuk - terus kerja dalam pejabat. Tapi pakai uniform sama macam aku jugak, seluar hitam dan baju putih dan but hitam. Badan sasa, tapi rendah sikit dari aku - paling aku suka tengok Badrul ni dia punya lesung pipit, orangnya tak bermisai dalam lingkungan pertengahan 20an dan kulit cerah. Tergoda jugak tengok budak-budak baru ni.

    'En Halim kan?’

    'Ha ah. Tak selalu ke nampak saya?’ aku sambut salam Badrul yang beralas gloves hitam

    'Nampak! Cuma jarang terserempak dan tegur’

    Badrul memecut kereta peronda sambil aku bersandar melayan dia berceloteh. Dari satu topik ke satu topik. Memang dia suka berbual kosong, kadang2 aku jawab sepatah dua. Rupanya, Badrul baru kerja setahun, dari cara dia cakap memang masih mentah dengan selok belok kerja polis ni. Aku pandang asyik setiap kali soalan keluar dari mulut dia. Mungkin dia perasan agaknya bila setiap kali aku menyentuh bibir dengan hujung lidah aku, dia terus meramas-ramas tangannya pada stereng kereta.

    Aku pun dah mula tertarik dengan kenaifannya. Aku rasa kalau digoda lebih sikit, mesti dia jadi habuan aku. Budak-budak muda, kalau dapat - memang sedap dikerjakan.

    'En Halim pernah dapat offer tak?’

    'Offer apa?’ aku pandang Badrul hairan.

    'Dari orang-orang yang En Halim tahan, ada tak diaorang offer nak main?’ Badrul senyum dan memandang aku dari sebalik cermin mata hitam dia. Lesung pipitnya jelas.

    Aku senyum, dia masih menunggu jawapan aku. Aku pura2 tak tahu dan diam seketika, fikiran aku terus teringat apa yang aku buat sebelum ini dengan Hadi. Mungkin umur dan bentuk badan Badrul yang lebih kurang sama mengingatkan aku pada Hadi.

    Aku terpandang celah kelangkang Badrul, menbonjol pada sebelah kiri pahanya - aku agak batang konek Badrul memang sudah stim - batang aku pula mula mengeras dalam seluar melihat seluar uniformnya yang ketat dan bergerak- gerak. Tanpa segan, Badrul mengalihkan kedudukan batangnya yang semakin membesar. Aku tergamam bercampur terliur.

    'Kenapa?’ Aku beranikan diri.

    'Saya ada dengar cerita - kalau selalu buat ronda - ada setengah orang kat bandar ni suka hisap batang abang polis - tambah2 polis trafik macam kita ni.’ sambil dia mengalih kedudukan batangnya lagi.

    'Adalah kot!’ aku pura-pura.

    'Lelaki ada tak?’

    Aku diam.

    'Maaf lah En Halim kalau tersinggung’ cepat Badrul letak tangannya ke paha aku. Betul-betul berhampiran celah kelangkang aku. Dengan berani, diramas paha aku macam dia sengaja ingin bertanya soalan seperti itu. Dia heret telapak tangannya semakin dekat dengan batang aku. Berderau sekejap darah aku, sampai terasa ke hujung kaki. Aku betulkan kaki aku supaya tangannya beralih dan tidak mengena kepala konek aku yg semakin mengeras di dalam seluar.

    'Tak kisah.’

    Tangan Badrul beralas gloves hitam tidak beralih, sebaliknya terus meramas perlahan paha aku. Ibu jari tangannya mengorek-gorek paha aku. Aku agak dia memang ingin mengoda aku tapi malu untuk berterus terang. Batang aku semakin lama semakin keras di dalam seluar dan bergerak-gerak mencari ruang dalam seluar uniform aku. Aku dapat rasa konek aku berair mazi di dalam seluar dalam aku. Tanpa fikir panjang, aku terus pegang tangannya dan meramas jari jemarinya dari luar gloves hitam. Aku usap tangannya, dia asyik sekali, sambil sesekali memandang aku seakan ingin memberitahu dia suka. Aku pandang celah kelangkangnya. Ada kesan basah betul-betul di tempat kepala batangnya.

    'Kamu pernah main dengan laki sebelum ni?’ aku membelek-belek ibu jari tangannya dan dia terus henti meraba paha aku.

    'Pernah, waktu kat pusat latihan.’ aku ramas tangannya dan terus menarik perlahan dan aku rapatkan pada batang aku yang keras. Badrul tidak melawan atau menolak. Sebaliknya dia terus meramas bonjolan batang aku. Aku dapat rasa dia cuba meneka berapa besar batang aku.

    'Batang En Halim keras, boleh tahan besar’ Badrul tersenyum, aku bersandar dan menikmati urutan tangan Badrul yang kuat pada batang aku. Nampaknya, dia memang suka.

    'Kamu pun apa kurangnya’ aku capai paha Badrul dan meramas batangnya yang membesar di dalam seluar uniform. Badrul seronok sekali dengan genggaman tangan aku pada batangnya, dia bersandar rapat dan menghembus nafas kuat sambil sebelah tangannya cuba mengawal stereng kereta peronda.

    'En Halim pernah sex dengan laki?’ Badrul melepaskan genggaman tangannya dan mengawal stereng kereta dengan kedua2 belah tangannya - dia cuba menahan rasa ngilu yg jelas pada kerut dahinya apabila batangnya diramas tangan aku. Digerak-gerakkan pahanya cuba memberi peluang pada aku meraba batang koneknya dgn lebih senang.

    Aku pegang erat batangnya dari luar seluar uniform mengiakan pertanyaannya. Badrul menyebut nama aku perlahan setiap kali tangan aku ramas kepala batangnya.

    'Hmmmm….Diorang buat apa En Halim?“’ Badrul kembali mengosok-gosok paha aku.

    'Kalau biasa, diorang hisap batang mintak lepas dari kena saman. Kamu patut keluar meronda, mesti ramai yang nak hisap batang budak-budak muda macam kamu ni’ gengaman tangan aku makin erat pada konek Badrul. 'Nak tahu rasa kena hisap?’ Badrul mengangguk pantas. Bibirnya mula basah seakan begitu seronok memikir apa yang akan aku lakukan.

    Perlahan aku buka zip seluarnya, Badrul cuba menumpu perhatian sepenuhnya pada panduan kereta, sesekali dia memandang ke dalam cermin sisi melihat kereta-kereta yang melintas. Aku hulurkan tangan aku ke dalam bukaan zip seluarnya dan meraba batang konek yang keras di dalam seluar. Konek Badrul aku tarik keluar dan mencanak batangnya mengeluarkan air mazi. Badrul tak senang dan cuba mengawal kereta peronda yang semakin perlahan dipandunya.

    Aku belai kepala batangnya yang tak henti mengeluarkan air mazi. Badrul tunduk melihat koneknya yang keras. Dia mengerang bila genggaman tangan aku memegang pangkal batangnya yang berbulu dan berpeluh. Batangnya stim dan tegak bergerak-gerak. Aku lancapkan koneknya supaya makin keras dan berair.

    'Oooooh.. En Halim…..’

    Tangan aku yang basah dengan air mazi, aku hulurkan dekat ke wajahnya.

    'Jilat tangan saya’ paksa aku. Badrul memandang ke arah aku sekilas. Aku angguk mengarah. Aku rapatkan telapak tangan aku ke hidung Badrul. Badrul keluar lidahnya dah menyentuh hujung lidahnya pada telapak tangan aku dan menjilat air mazinya sendiri yang melekat pada tangan aku. Habis dijilatnya tanpa berkata sepatah pun.

    'Sekarang hidu tangan saya, ada bau tak?’ Aku rapatkan tangan aku yang berbau batangnya ke hidungnya sendiri. 'Inilah bau batang polis macam kita ni, kamu suka?’

    Badrul mengangguk. Aku biarkan konek Badrul stim dan aku paksa dia ramas batang aku pula - nampaknya Badrul memang suka - dia tidak henti menjilat saki baki air mazi yang masih melekat di bibirnya.

    'En Halim, kita berhenti dulu, saya dah tak tahan nak pancut ni’ Badrul membelok ke kawasan rehat highway - dia masukkan batangnya yang sangat stim ke dalam seluar uniform. Membonjol besar. Kawasan rehat waktu itu sunyi, hanya ada beberapa buat kereta. Tak banyak kedai yang bukak. Badrul berhentikan kereta peronda depan sebuah setor di hujung kawasan rehat.

    'En Halim nak ikut saya?’

    Badrul melangkah keluar dan terus menuju ke arah pintu setor. Aku berdiri di sisi pintu kereta memandang Badrul yang cuba membuka pintu stor. Aku hampiri dia sambil tanggalkan cermin mata hitam. Aku selitkan ke bahu. Badrul berdiri mengadap aku dan memandang kiri dan kanan dan meninjau kelibat barang siapa di situ.

    Aku pegang bahu Badrul dan menariknya masuk ke dalam bilik setor. Badrul pandang aku asyik yang lengkap beruniform sepertinya. Aku tolak Badrul jatuh ke lantai, dia terlentang sambil tangannya menongkat ke lantai yg berdebu. Dia terkejut dengan tindakan aku. Aku biarkan dia di situ dan berpaling menutup pintu setor.

    Samar-samar cahaya masuk melalui geriji besi. Badrul lekas bingkas dan menerkam aku dan aku tersandar ke dinding. Tangan kanannya rapat ke leher aku dan matanya memandang aku ganas. Tangan kiri cuba meraba celah kelangkang aku, aku tolak badannya dan aku tendang kelangkangnya dengan lutut aku. Badrul meraung kesakitan. Lagi sekali dia terlentang di lantai, putih baju uniformnya kotor berbalut debu - dia mengerang sambil kedua-dua kakinya yang berbut hitam melayang-layang menahan kesakitan. Aku pegang strap kulit yang menyilang di badannya dan aku heret dia yang masih merengkok menahan senak.

    Badan aku mula berpeluh dan baju uniform aku juga comot terkena debu-debu di dalam stor yang berterbangan. Aku keluarkan gari dari duti belt dan aku pasangkan pada pergelangan tangan Badrul yang masih berbalut sarung tangan hitam.

    Aku silangkan tangannya ke belakang dan garikan kedua-dua belah tangannya. Badrul meronta-ronta minta dilepaskan. Aku tersenyum. Suka melihat dia dalam keadaan tertekan seperti itu. Sekali lagi aku tendang Badrul, kali ini betul-betul ke perutnya. Badrul merengkok menahan kesakitan. Dia cuba untuk bangun, aku tekan celah kelangkangnya dengan but aku.

    “Diam!” sambil aku mainkan hujung tapak but kasut aku pada batangnya.

    Pantas kaki Badrul menyilang kaki aku dan berpusing, tergolek aku jatuh ke lantai. Celah kelangkang aku diterajang kakinya kuat. Aku meraung marah sambil menahan kesakitan. Badrul bingkas dan menindih aku dengan belakangnya. Aku pandang wajahnya yang berkerut menghalang aku dari bergerak. Terus aku pegang dadanya dan tolak ke sisi. Kali ini dia berhenti melawan.

    Badrul terbaring dengan tangan masih tergari ke belakang. Aku duduk mengangkang di atas dadanya. Dia cuba bergerak-gerak namun aku rapatkan kaki aku dan menyilang pahanya. Badrul mengalah. Aku pegang dadanya dan aku ramas perlahan. Kaki Badrul cuba meronta, namun makin kuat kaki aku menahan. Aku buka butang baju uniformnya satu persatu. Badrul merenung tajam sambil mulutnya tak henti mencarut.

    “Apa ni?” dia cuba meludah ke muka aku.

    Aku keluarkan batang aku dari celah zip seluar uniform terus aku geselkan batang aku yang dah mengeras pada celah dadanya yang berbulu. Aku halakan batang aku yang mencanak ke wajah Badrul.

    “Kau kata nak rasa batang abang polis trafik kan? Bukak mulut!” aku pegang kepala Badrul dan aku gosokkan batang aku yang berair ke wajahnya. Badrul mengeleng-geleng kepala mengelak. Aku pegang dahinya kuat supaya kepalanya tak bergerak.

    'Tadi kau cakap, nak rasa - cuba rasa saya punya!’ aku letak hujung kepala batang aku betul-betul pada mulut Badrul. Badrul menutup mulutnya rapat. Batang aku makin keras, air mazi meleleh keluar dari kepala konek aku yang kembang.Terus aku pegang hidungnya supaya dia tidak dapat bernafas. Badrul meronta lagi. Kakinya melayang-layang. Akhirnya dia membuka mulut dan cuba menjerit. Aku terus jolokkan batang aku ke dalam mulutnya. Mata Badrul terbeliak. Perlahan-lahan aku lepaskan hidungnya. “Jangan gigit! Hisap!” Badrul hisap batang aku dalam keadaan yang tidak selesa. Aku dapat rasa lidahnya menyentuh bahagian bawah batang aku. Aku tolak batang aku sampai pangkal batang aku mengena bibir mulutnya. Tangan aku menongkat ke lantai, aku biar batang aku keras dalam mulutnya. Badrul terkial-kial cuba mengeluarkan batang aku dari mulutnya. Akhirnya dia akur dan perlahan-lahan menghisap kepala batang aku. Aku pegang kepalanya dan mengarahkan dia mengulum batang aku. Dia cuba, namun nampak sangat dia tidak biasa.

    Setelah hampir 10 minit, Badrul kelihatan tidak bermaya lagi, aku tarik keluar batang aku dari mulutnya. Aku bingkas dan aku tolak badannya yang sudah agak lemah. Aku papah celah ketiaknya dan memapahnya berdiri. Aku sandarkan badannya ke dinding membelakangi aku. Kakinya aku tolak agar mengangkang luas. Badrul sikit pun tidak melawan. Aku tanggalkan duti beltnya, dan lucutkan seluar uniformnya hingga ke paras lutut. Seluar dalam berwarna putih mengalas bontotnya yang bulat. Aku tarik ke bawah, batang konek Badrul mencanak. Aku raba buah zakarnya, terus dia mengerang perlahan. Tangannya yang beralas sarung tangan kulit masih tergari ke belakang, aku gesel-geselkan dengan batang aku. Dia pegang batang aku yang semakin keras. Dibelai kepala batang aku. Air mazi aku yang banyak menyenang dia meraba batang konek aku yang sudah stim.

    Aku ramas puting dadanya, dan aku cium lehernya berkali-kali dari belakang. Dia cuba mengelak. Aku bukak tali pingang aku dan aku tanggalkan duti belt. Aku lucutkan seluar uniform dan seluar dalam aku ke paras lutut. Batang aku yang keras, aku gesel-geselkan pada lurah punggung Badrul yang dalam. Aku ludahkan air liur aku pada telapak tangan dan aku basahkan lubang bontotnya. Sedikit demi sedikit aku jolokkan jari aku ke dalam bontotnya.

    “Janganlah.. En Halim… saya tak pernah kena” Badrul menjerit meminta belas ihsan aku, sambil mengeleng-gelengkan kepalanya.

    Semakin lama semakin dalam aku korek bontotnya, tubuh Badrul terketar-ketar sambil air mazinya menitik berlendir keluar dari batangnya yang mencanak. Aku tarik keluar jari aku dan aku hulurkan ke mulutnya, bau masam bontotnya aku paksa dia jilat. Dia mengelak, aku rapatkan batang aku yang keras betul-betul pada lubang bontotnya. Badrul berhenti melawan, aku pegang pinggangnya dan tanpa berfikir panjang, aku masukkan kepala batang aku ke dalam lubang bontotnya.

    “Aaaaaaaahhhh…” Badrul menjerit kuat. Aku hunuskan batang aku yang keras dan tegang ke dalam bontotnya sambil berdiri membelakanginya. Mulutnya aku pekup dengan telapak tangan aku, dia meronta namun kerana tangannya yang tergari ke belakang, dia terus menyandarkan kepalanya ke bahu aku. Air matanya terkeluar menahan perit batang aku yang mencucuk ke dalam lubang bontotnya yang sempit. Aku biarkan Badrul mengigit telapak tangan aku untuk menahan sakit. Badrul merintih, semakin dia merintih semakin dalam aku jolok batang aku ke dalam bontotnya.

    Aku dapat rasa lubang jubur Badrul terkemut-kemut dan semakin bontotnya mencengkam batang aku semakin keras dan mengembang konek aku. Perlahan aku tarik keluar batang aku dan aku tusukkan batang aku dalam-dalam lagi. Tangan Badrul yang tergari terkial-kial menahan perit. Aku pegang pinggangnya dan aku terjahkan batang aku berkali-kali ke dalam lubang bontotnya yang sempit tanpa menghirau perit yang Badrul rasa.

    Badrul mengerang, lama-kelamaan dia berasa seronok dikerjakan aku. Memang sedap bontot Badrul, sangat ketat dan masih dara. Batang konek Badrul mencanak berair menitik ke lantai, air mazinya ada yang terpalit basah pada but hitam yang masih tersarung di kakinya. Kalau diingatkan memang aku dah nak pancut waktu tu juga, tapi oleh kerana Badrul kelihatan sangat sakit, aku berhenti menghentam bontot Badrul.

    Batang aku makin keras dan tegang. Aku bukak gari tangan Badrul dan dia cepat-cepat cuba berpusing dan menerkam aku. Aku pegang pangkal batang koneknya dan aku lagakan dengan batang konek aku. Aku geselkan kepala batang aku yang basah dengan kepala batang koneknya yang keras juga. Dia pandang aku dan terus bibirnya rapat ke mulut aku, lidahnya gatal menyelongkar lidah aku. Dia tindak henti menghisap lidah aku yang mula memasuki ruang mulutnya. Badrul memeluk aku erat dan menyandarkan aku ke dinding. Batangnya tak henti menikam celah di antara paha aku. Air mazinya basah melincirkan pergerakan batangnya yang menujah ke celah paha aku.

    “Badrul.. sedaplah lubang kau.. ketat!” aku merengangkan kucupan.

    Kali ini, aku baringkankan Badrul ke lantai, aku kangkang pahanya mengadap celah kelangkang aku. Aku tanggalkan kedua-dua belah but hitamnya, dan aku lucutkan seluar uniformnya. Badrul bukak bajunya dan dia bertelanjang bulat terbaring di atas lantai. Aku letakkan kedua belah kakinya ke bahu aku dan aku halakan batang aku pada lubang bontotnya. Kepala batang aku, aku jolokkan masuk ke dalam lubang bontot Badrul yang sempit. Mencanak batang Badrul naik apabila batang aku tenggelam dalam lubang bontotnya. Wajahnya menahan perit, sambil tangannya yang berbalut sarung tangan hitam mengenggam lengan tangan yang menongkat ke lantai. Air mazi tidak henti meleleh keluar dari lubang batang konek Badrul. Aku terjah bontotnya rancak. Dia meronta sambil mengerang minta aku hentikan.

    “Yeke? Sedap kan kena fuck dengan saya?” aku gagah menongkat ke lantai, sambil batang aku tak henti menjolok ke dalam bontot Badrul

    “Sedap, En Halim!” makin seronok aku menikam bontotnya bertubi-tubi. Badrul mengentel puting dada aku. Dia merintih, semakin kuat dia merintih semakin kuat aku jolok batang aku.

    “Oooh Badrul, saya nak pancut!” bontot Badrul yang ketat semakin lama semakin membuatkan aku stim, setiap kali aku jolok batang aku. Aku dapat rasa air mani aku mula berkumpul di hujung kepala batang aku. “Aaarrrrghhhhh”, aku memancut dalam lubang bontot Badrul berkali-kali, waktu itu jugak, konek Badrul memancutkan air mani ke wajah aku. Banyak sekali. Aku dapat rasa air maninya hangat melekat ke wajah aku. Aku terkulai di atas badan Badrul di penuhi air mani Badrul.

    Badrul erat peluk aku dan aku cium mulutnya lagi sekali.

    “Sedapkan dapat main dengan abang polis?”

    Badrul mengangguk sambil tangannya memegang konek aku yang keras balik.

    T11

    Polis Trafik Halim 11

    By Halimmustapha

    submitted July 8, 2012

    Categories: In Malaysian

    Jumaat malam. Aku baru sampai rumah, waktu tu baru pukul 8 lebih. Aku bosan tak tahu nak buat. Sejak dapat ketua baru ni, banyak tugas berubah. Aktiviti luar aku pun dah makin berkurang. Nak masuk internet tak payah cakaplah - asyik bertangguh. Sekarang ni ramai budak-budak kat tempat kerja cakap pasal bukak akaun FB kat Internet. Nasib baik Zaki tolong buat - dia tahu ramai yang suka, kalau harapkan aku memang berbulan2 lah takde cerita. 

    Aku SMS Zaki. Berbalas. Sekejap lagi dia datang.

    Aku masuk bilik - letak uniform aku pakai seharian dalam bakul dan aku siapkan uniform untuk esok. Aku pasang butang satu persatu terus aku sangkut belakang pintu. Aku terus ke tandas - bukak shower - basahkan seluruh badan aku. Memang rasa lega sangat, dapat hilangkan peluh satu badan. Aku bersihkan celah kelangkang aku, bayangkan terperap seharian tengah-tengah panas - tiba2, hujan renyai2 belah petang tadi - memang semacamlah rasanya.

    Pintu depan diketuk orang. Cepat pulak si Zaki.

    ‘Zaki, tak kunci’ laung aku sambil capai tuala mandi tergantung pada kerusi bersebelah katil aku. Aku lap satu badan, dan aku sarungkan pada pinggang aku. Aku keluar dari bilik, aku perasan Zaki tidak bersendirian. Aku tersenyum melihat kawan setugas Zaki, agaknya budak baru. Aku terus cari Zaki yang sedang mencari air minuman di dapur.

    ‘Sapa?'  'Budak baru, baru 3 bulan masuk. Boleh makan!’ Zaki berbisik ke telinga.  'Kau dah?’ 'Dah! Tak main belakang jer lagi. Cik Halim nak cuba ker?’ 'Kau tak kisah?’ 'Taklah. Saya pun ringan2 jer dengan dia’ 'Ok! Ok! Dia tahu pasal aku ker?’ 'Ha ah, dia tanya nak jumpa sapa? Lepas tu dia tanya Cik Halim punya batang, besar ker?’ Zaki senyum. 'Kau jawab aper?’ 'Ya’ jawab Zaki sambil meramas batang aku dari celah tuala. 'Kau ni’ aku alihkan tangan Zaki. 'Tolong upload citer baru!’ 'Okey, laptop dalam bilik.’

    Aku keluar dari dapur bersama botol air dengan segelas air kosong. Aku letak botol air atas meja dan aku hulurkan gelas air pada kawan Zaki.

    'Terima kasih, Cik Halim’ 'Sama-sama’ 'Azim.’ dia berjabat tangan. Aku duduk bersebelah, Azim yang masih beruniform beralas baju jaket. 'Bukaklah jaket tu.’ dia terus melonggarkan jaketnya dan memang segak beruniform. Badan berisi sedikit, ada perut. 'Kau gantung sana’ Azim bingkas bangun, aku pandang bontotnya bulat dan penuh dalam seluar uniform hitamnya. Batang aku mula stim dalam tuala aku. Aku bukak dan biarkan terdedah menonjolkan celah kelangkang aku pada Azim. Azim berpaling dan reaksinya berubah melihat aku bogel di kerusi. Dia berdiri tercegat seketika. Namun matanya asyik pada batang aku.

    'Zaki cakap kau nak tahu batang aku besar ke tak?’ Azim berkalih pada Zaki yang duduk di meja makan membelek laptop. Menjeling. 'Kau tak kisah?’

    Azim mengeleng kepala. 'Mari sini, dekat sikit!’ Azim melangkah berdiri betul2 di depan aku. 'Bukak zip, aku nak tengok anak jantan kau!’ Azim terketar-ketar membuka zip seluarnya. 'Jangan risau! Aku nak tengok besar ke tak jer’ Azim meraba dalam seluar dalamnya dari celah zip seluar dan menarik keluar batangnya yang semakin keras. Lubang koneknya berair-air. 'Orang muda, memang boleh tahan! Berdiri tegap.’ Azim berdiri tegap membiarkan batangnya terpacul keluar. Aku pegang batangnya dan dia cuba mengawal diri. Perutnya yang besar bergetar-getar cuba mengawal nafasnya yang kencang. Aku gentel kepala koneknya yang berair- air, Azim berdengus sambil memandang pada siling. Kakinya bergoyang-goyang cuba menahan rasa ngilu. Aku tarik keluar hujung baju uniformnya yang terselit pada seluar, aku bukak butang bajunya yang paling bawah menonjolkan perutnya yang berbulu. Aku raba perutnya sambil sebelah tangan aku meramas-ramas batangnya. Konek Azim hangat dalam pegangan tangan aku.  Tangan Azim menyilang ke dada. 'Pandang aku!’ dia terus tunduk melihat aku membelek koneknya. 

    'Kenapa kamu nak jadi polis trafik?’ tanya aku. 'Saya memang minat dari kecil!’ jawab Azim sambil menahan rasa stim apabila ibu jari aku mengentel lubang koneknya yang mengeluarkan air mazi. 'Bohong!’ aku terus urut batangnya sampai ke celah seluar. 'Kenapa?’ 'Saya suka kerja polis yang mencabar!’ semakin kuat aku gentel kepala koneknya dan aku ramas2 perutnya dari celah bulu romanya yang panjang. 'Bohong!’ aku urut lagi, aku nampak muka Azim berpeluh-peluh. Batangnya mengembang tiba-tiba.  'Saya suka polis trafik beruniform. Arrrrrghhhhh…Cik Halim!’ tetiba konek Azim terpancut. Air maninya terkena muka dan badan aku. 'Maaf Cik Halim!’ Azim tersipu- sipu malu kerana terpancut secara tidak sengaja. Air maninya yang pekat dan baunya semerbak. Cepat-cepat dia cuba lapkan dengan hujung bajunya tapi dihalang aku. 

    'Dia memang cepat pancut!’ Zaki mencelah.

    Aku senyum, melihat kejanggalan Azim. 'Kau kena pandai tahan! Jangan bila dah stim terus fikir nak pancut. Ramai orang kat luar tu suka orang macam kamu ni. Kau kena kawal.’ aku masukkan koneknya dalam seluar dan aku zipkan seluar uniformnya. Aku lap air mani Azim pada pipi aku dengan telapak tangan. Aku jilat sedikit demi sedikit sambil dipandang Azim penuh ghairah.

    'Kau pernah main dengan sapa lagi kecuali si Zaki?’ 'Dengan cikgu saya’ Azim terus terang. Aku tarik tangannya duduk bersebelahan dengan aku. 'Dia buat apa dengan kau? Kau tak report ker?’ 'Dia tak buat apa-apa pun. Saya yang raba dia. Dia ajar kelas tambahan lepas sekolah, dia duduk atas meja depan saya. Saya ramas batang dia dari luar. Boleh tahan besar batang dia! Saya yang terpancut dalam seluar’ 'Mana besar dengan aku punya?’ aku tarik tangan Azim dan aku suruh dia pegang batang aku. 'Cik Halim punya lagi besar’ aku bersandar ke belakang dan meraba belakangnya. Azim pegang batang aku kemas.  'Betul ke?’ Azim mengangguk sambil membelek batang aku yang separuh keras. 'Kau tau kan si Zaki tu dah kahwin? Macamana kau boleh main dia pulak?’ Azim pandang ke arah Zaki, Zaki tersenyum.  'Saya terserempak Zaki paksa mamat Indon hisap konek dia’ Azim ramas lagi batang aku.  'Zaki, kau tak serik lagi? Nanti jadi macam kes hari tu!’ Zaki diam saja.  'Kes apa Cik Halim?’ 'Takde apa’ aku cuba tamatkan perbualan. Azim lancapkan batang aku yang separuh tegang.  'Zaki, kau dah siap?’ sambil memberi isyarat padanya. 'Dah’ Zaki tutup laptop aku dan terus berdiri di belakang Azim. Zaki pegang ketiak Azim dari belakang dan menariknya ke belakang. Azim terpinga-pinga dan cuba meronta. Aku pegang kedua belah kakinya pantas dan kemas.

    'Aaaarrrghhhh, apa korang ni?’ terus Zaki telentangkan Azim ke lantai dan menekan lututnya ke dada Azim yang mengeleng2kan kepala. Aku longgarkan kepala tali pinggang Azim dan aku tanggalkan seluar uniformnya. Kaki Azim menujah2 aku. Aku kangkang kakinya dan aku pegang batangnya yang mula stim. Aku korek lubang bontot Azim dengan jari aku. Azim meronta2 dan Zaki pegang pergelangan tangan Azim dan duduk di atas dadanya. Lama kelamaan Azim mula berdengus mengerang seronok. Lubang bontotnya terkemut2 bila jari aku masuk separuh dalam lubangnya yang ketat.

    'Cik Halim nak taruk ker?’ tanya Zaki berpaling ke belakang. 'Kalau aku taruk ni, kesian. Dia tak pernah kena ni!“

    'Zim! Cik Halim nak bontot kau, nak bagi tak ni?’ Zaki merenung ke dalam mata Azim. 'Kalau kau tak kasi, dia bantai, habis kau nanti!’ bisik Zaki ke telinga. Azim mengangguk pantas. Zaki lepaskan tangan Azim dan bingkas bangun. Azim diam tidak bergerak, badannya mengigil sedikit ketakutan. 

    'Kau takut yer? Nak layak pakai uniform kena berani Azim!’ sapa aku sambil menarik pinggangnya rapat ke paha aku. 'Kalau tidak, takde guna ada pistol kat pinggang!’ aku halakan kepala konek aku betul-betul pada lubang bontot Azim. Dia merayu tanpa henti. Aku pegang batangnya dan aku ramas supaya dia stim bila aku nak jolok masuk batang aku. 

    'Rilex, Azim!’ kepala konek aku mula menusuk lubang bontot Azim, memang ketat. Azim menahan perit, aku selak baju uniformnya dan aku ramas dadanya yang berisi sambil menolak masuk batang aku sampai ke pangkal. Batang aku mengembang bila lubang bontot Azim terkemut. Makin kuat dia mengerang. 'Rilex Azim!’ sambil mengosok pahanya yang besar menyandar pada bahu aku. Zaki duduk di atas sofa menyandar sambil melancap batangnya yang stim terpacul dari celah seluarnya. Aku picit puting dada Azim dan menarik keluar batang aku. Azim pejam matanya sambil mukanya berkerut menahan perit. 

    'Azim, bangun! Kau tolong hisap batang Zaki. Kesian dia’ Azim bingkas bangun dan merangkak mengadap ke arah Zaki yang mengangkang luas. Zaki longgarkan seluarnya sampai ke betisnya yang masih memakai but. Zaki capai kepala Azim dan mengarah Azim mengulum batangnya yang keras mencanak. Azim pegang kakinya sambil tertonggeng. Aku berdiri dan halakan batang aku betul-betul pada lubang bontot Azim. Aku pegang pinggangnya dan aku terjahkan rapat ke pangkal. Bertalu- talu aku bantai! Bukan senang nak dapat yang comel macam Azim. 

    Aku perasan Zaki sudah terkial-kial nak terpancut. Zaki pegang kepala Azim kemas dan menyentap badannya. Dia mengerang panjang. 'Zaki! Tengok sini’ aku renung dalam-dalam sambil menyebut namanya tanpa bersuara. Wajahnya yang berkerut mula bertukar tenang. 'Aku punya!’ Zaki mengangguk. Dia tarik batangnya keluar dari mulut Azim. Batangnya tegang mencanak. Aku memang tak boleh tahan tengok kepala batang Zaki yang merah.

    Zaki pegang kepala Azim yang memandang ke lantai. Ditonyoh muka Azim dengan but hitamnya. 'Jilat Zim’ bila Azim sedikit membantah, aku terjah batang aku kuat ke dalam lubang bontotnya. 'Ikut cakap dia!’ Azim kembali mengikut rentak henjutan aku. Memang kesian aku tengok dia, tak pasal2 jadi mangsa nafsu buas aku dengan Zaki. Tapi memang aku dah pesan dengan Zaki, hanya yang betul-betul boleh terima saja. Benda macam ni hanya puas kalau dengan yang memang sekepala. Sekurang2nya boleh puaskan keinginan masing2. Azim jilat setiap inci but Zaki sampai basah. Memang syok tengok. Aku berhenti menghenjut, kalau nak ikutkan nafsu memang nak pancut jer dalam bontot dia.  Aku tarik keluar batang aku dan terus aku beredar ke tandas bersihkan.

    Aku capai kain pelikat terlipat atas rak, dan aku sarungkan ke pinggang. Aku  jenguk ke ruang depan. Zaki tengah asyik membontot Azim yang tertonggeng bertalu-talu. 'Kau jangan sampai pancut, Zaki! Itu aku punya.’ 'Ya, Tuan!’ semakin kuat dia menerjah. 'Dah lah tu, penat dah budak tu. Dia nak sambung keje lagi tu. Kau tak balik kampung tengok bini ker?’ laung aku dari dalam bilik. 'Hujung minggu depan.’ Zaki menyandar ke sofa, sambil menepuk bontot Azim. 'Zim, dah! Pakai balik uniform.’

    Azim capai baju dan seluarnya yang berada di atas lantai. Terus dia sarungkan kembali. 'Kau tak nak pancut ker?’ sapa Zaki.

    'Lain kali lah’ sambil menyarung kasut butnya. 'Cik Halim, terima kasih!’ sapa Azim sambil berjabat tangan. 'Sama-sama. Kerja elok2’ Azim terus beredar sambil menjinjing helmetnya. 

    'Kau nak tidur sini ker?'  'Ha ah’ jawab Zaki.  'Ok’ aku terus beredar ke bilik, Zaki mengekori dari belakang. Cepat2 dia peluk aku dari belakang dan melucutkan kain pelikat aku.

    'Cik Halim, saya dah tak tahan ni.’ dia rebahkan aku ke katil dan menarik keluar koneknya yang keras dari celah seluarnya. Ditusuknya pada celah bontot aku. Tangannya menongkat pada belakang aku.

    'Ooooh Cik Halim! Boleh saya jolok tak ni?’ 'Berapa lama dah?’ 'Dah simpan seminggu lebih.’ bisik Zaki sambil menghidu tengkuk aku. 'Cik Halim. Dah penuh dah ni, dah sampai kat kepala’ melentuk kepalanya pada bahu aku sambil menujah batangnya. Aku tak menjawab sepatah pun. Konek Zaki berair2 melekit pada celah bontot aku. Zaki peluk aku erat, sambil koneknya mengeras menusuk2. 'Bagilah, Cik Halim!’ suara Zaki berubah, ditelentangkan badan aku dengan kasar. Aku tidak melawan. Dia pegang pergelangan tangan aku, dan menguak paha aku luas. Batang aku keras mencanak. Aku tenang tidak mengendahkan permintaannya. Zaki menampar pipi aku, kuat. Berdesing perit. Namun aku tidak jugak melawan. Aku perasan air mazi Zaki yang banyak melekat pada seluar uniformnya.

    'Bagi aku, bodoh! Kau tahu tak aku sapa?’ aku gelengkan kepala, pura-pura tidak tahu. Sekali lagi Zaki menampar muka aku. Memang perit.

    Zaki naik angin. Dia cengkam muka aku sambil meletakkan sebelah kaki aku ke bahunya. 'Kau jawab!’ aku gelengkan kepala. 'Jawab, sial!’ menumbuk ke perut aku, tersembur air liur aku sambil menahan sakit. Kalau ikutkan hati memang aku lanyak aku kerjakan tapi aku biarkan jer. Aku tahu dia akan merayu nak kan lubang bontot aku. Zaki tak berani, dia tahu kalau tidak memang sampai ke pagi aku bantai bontotnya balik. Pagi esok mengangkang dia pegi keje.

    Zaki masih beruniform aku tengok makin berpeluh. Aku cuba buka bajunya tapi ditepis. Aku bukak tali pinggangnya dan aku longgarkan seluarnya sambil meraba celah kelangkangnya. Zaki mengerang bila aku ramas batangnya yang sangat sensitif. 'Kau tahu kan itu aku punya? Kenapa kau pegi bantai orang lain punya tanpa izin?’ aku lancapkan batang Zaki kuat. Zaki berdengus cuba menyandar badannya pada kaki aku di bahunya.

    'Saya…’ Zaki kulaikan badannya dan memeluk badan aku. 'Maaf Cik Halim’ cuba memujuk aku. 'Kau janji tak buat lagi?’

    'Janji!’ 'Ok. Kau kulum batang aku dulu?’ aku tolak kepala Zaki mengadap celah paha aku. Zaki melutut ke lantai dan terus menjilat batang aku yang tegang mencacak. Dikulumnya sampai ke pangkal. Memang syok habis bila lidah Zaki menjilat kepala konek aku yang stim. Mata aku hampir terlelap, mungkin penat seharian. 

    'Zaki! Pegi mandi dulu. Kita masuk tidur’

    Zaki bingkas bangun dan duduk di sisi aku. Dia tunduk menanggalkan kasut butnya. Bau stokinnya sedikit menghairahkan aku. Dia perasan batang aku stim mencanak2. Dia bukak stokinnya cepat2 dan dimasukkan dalam kasut butnya. Zaki bertelanjang bulat setelah melonggarkan baju dan seluar uniformnya. Perutnya yang sedikit buncit, dan bontotnya yang bulat memang terliur di pandang.

    'Tuala dalam laci bawah’ Zaki menonggeng tunduk membuka laci. Batang aku mengeras melihat lubang bontotnya.

    Aku capai kain pelikat aku yang ditanggalkan Zaki tadi dan aku baring mengiring. Zaki beredar ke bilik air. Kerana kepenatan aku terus terlelap, aku tak tahu berapa lama, tiba2 aku sedar Zaki sudah terbaring di sebelah aku memeluk badan aku dari belakang. Batangnya keras menusuk celah paha aku. Zaki berdengkur perlahan, mungkin kepenatan juga. Aku raba batangnya, dan aku urut perlahan2. Zaki mengerang dalam keadaan mamai.  Semakin erat dia peluk badan aku. Kakinya menyilang paha aku dan meniarapkan badan aku. Badannya menindih belakang aku sambil batangnya cuba menusuk lubang aku. 

    Perlahan2 Zaki jolok masuk batangnya ke dalam lubang bontot aku. Zaki menghela nafas panjang bila seluruh batangnya berada dalam cengkaman lubang bontot aku. Zaki menghenjut sambil memeluk badan aku. Semakin rancak dan semakin dalam. Batangnya kembang dan aku dapat rasa dia cuba menahan dari terpancut. Aku mengikut rentak henjutannya sambil tangan aku meramas tangannya yang menongkat pada tilam. Zaki mengigit telinga aku dan menolak batangnya kasar. Berpeluh Zaki membantai bontot aku tanpa henti. 

    Zaki tarik keluar batangnya dan cepat2 menelentangkan badan aku dan duduk mengangkang mengadap aku. Tangan kanannya melancap laju dan kepala koneknya terus memancut air mani bertalu2 atas dada aku. Dia ramas dadaku dan berdengus panjang. Zaki tarik nafas panjang, wajahnya berkerut dan dia terus baring di sisi aku dan kemudian memeluk aku erat. Dia cium bibir aku sambil tangannya meraba batang aku yang dilumurkan dengan air maninya.

    Batang aku mencanak, namun aku alihkan tangannya dari batang aku.

    'Kenapa Cik Halim?’ 'Aku penat, nak tidur.’

    Categories: In Malaysian

    Seminggu kemudian lps sesi aku n geng lanyak ustaz aku tnya pe progress nk jerat Cikgu Hadi. Ustaz serba salah. Diam. Aku bangun tampar kepala ustaz. Ustaz terduduk atas sofa. Bogel. Br lps kn jolok. Last2 ustaz ckp minggu depan cuti sekolah mula. Semua cikgu ada kursus sebulan di satu hotel ni. Dia dan Cikgu Hadi kn stay satu bilik. Aku sengih. Tetiba dtg idea brilliant punya. Aku pon bincang dgn geng dan bagi arahan pd ustaz pe yg perlu dia buat d bilik hotel nnti. Kebetulan kursus tu dekat kampong halaman aku. Mudahla nk buat projek. Ustaz dgr plan aku dgn hati berdebar2. Takot ada. Syok pun ader. Rasa dosa pon ader. Dapat ke budak2 sial tu jerat Hadi? Dia tk la close sgt dgn Hadi. Just selalu turun pdg main bola sesama. Kekdg g jogging adala terserempak dgn Hadi. Hadi body power sebab selalu g gym rakyat. Badan ketol2. Dgn ketinggian hampir sama dgn ustaz, kulit hitam manis dan misai lebat buat dia nmpk tampan n seksi. Ramai peminat di sekolah. Mujor dah kawen. Pejam celik cuti sekolah pun mula. Aku n geng excited nk execute plan. Boleh kata kitaorg dh train ustaz habis2an utk trap Cikgu Hadi. Aku dh dpt bayangkan Cikgu Hadi jadi objek pemuas nafsu kami yg baru. Sampai di hotel Cikgu Hadi senyum dpt Ustaz Naz jd hotelmate dia. Walaupun tk close sgt, dia selalu gak turun main bola dgn ustaz dan dia tak dpt lupa ptg ustaz turun kai short kecil dan ketat smpai nampak ketara bentuk tubuh tegap dan jubo bolat ustaz. Dia tk penah renung jantan tapi ptg tu mata dia asyik menjeling dan tertancap ke body Ustaz Naz. Plan kitaorg nak ustaz goda Cikgu Hadi slowly. Sebulan kursus lamer tu. Sampai jer d bilik hotel dua guru jantan tu terus baring atas katil empok. Pastu ustaz masuk toilet n salin kai singlet dan undie ketat. Aku soh ustaz bawa koleksi suar dlm dia yg hot2 dan masa dlm bilik hotel kai singlet dan undie ataupun kai towel jer. Aku perasan Cikgu Hadi renung ustaz ptg tu so mesti blh jerat dia. Kuar toilet jer Cikgu Hadi terbeliak tgk Ustaz Naz kai singlet ketat n suar dalam kecil ketat puteh susu. Mulot ternganga, mata terbuka luas renung body berisi fit ustaz dipelok singlet ketat dan view bontot ustaz yg plg buat Cikgu Hadi mamai. Tak penah dia tgk bontot bulat berisi melentik dan lebar mcm tu. Bentuk bulat cam bola sepak dibaluti suar dlm kecil tu. Bini dia punya pun tak mantap mcm tu. Dia tak tau nak rasa apa. Horny ke terkejut ke. Bingung. Tak pnh rasa camni dgn jantan lain. Dia pasti dia jantan str8 tapi tengok Ustaz Naz mcm tu hati dia berdegup kencang. Tgn raba celah kangkang. Bonjol. Btg dia naik. Mak aii pe kena dgn aku ni tanya Cikgu Hadi. Ko bukan gay la Hadi kata hatinya. Tapi tak sangka ustaz seksi mcm tu. Daring giler. Ustaz perasan Cikgu Hadi tak berkelip tgk dia. Sembunyi senyum sumbing. Sundal giler ustaz sekian lama jadi sex object kitaorg. Umpan dah kena. Pandai budak2 sial tu plan. Ada masalah ke Hadi aku pakai camni? Kita sama2 laki takpe kan? Saja ustaz jerat Cikgu Hadi. Cikgu Hadi tersentak. Eh takdelah. No problem. Aku kat umah camtu gak. Gelak2 Cikgu Hadi nak tutup malu. Bangun salin baju. Tukar pakai t shirt n kain pelikat. Ustaz curi2 tengok. Mantap body Hadi. Fit berotot..fikir ustaz. Jubo Cikgu Hadi keras dan bulat hasil selalu ke gym. Bukan natural mcm bontot Ustaz Naz tapi masih mengiurkan. Hari2 Ustaz Naz pakai mcm tu dalam bilik hotel. Berganti singlet ketat dan underwear seksi kecil yg memelok bottom dia yg lumayan tu. Mata Cikgu Hadi tiap kali juga tak lps curi pandang. Dari rasa bingung lama2 kote dia sampai mula kuar air jernih melekit sampai bertompok suar dalam. Horny. Dia mmg kuat nafsu. Tiap mlm projek dgn wife. Ni dah dekat seminggu kursus tk dpt pancot air. Hari2 tgk ustaz seksi lak tu tambah buat orientasi seks dia celaru. Memula dia kai pelikat tapi lelama dah selesa dan close dgn Ustaz Naz Cikgu Hadi pun mula pakai singlet dan undie. Kekdg kai short ketat n kecil yg selalu kai masa workout d gym. Ustaz yg dah terlanjur bangkit nafsu betinanya keras ja btg tgk Cikgu Hadi pakai cam tu. Lobang jubo pon terkemut2 tengok bonjolan kangkang Cikgu Hadi. Hmmm cam besar juga btg Hadi ni fikir minda jalang Ustaz Naz. Satu pagi tu masa Cikgu Hadi mandi dia perasan ada kesan mazi pada underwear Cikgu Hadi yg bersepok atas katil. Senyum. Hadi makin terjerat. Dia pun sms aku dan geng yg plan kitaorg hampir berjaya. Aku dah teruja. Masa utk ratah Cikgu Hadi makin dekat. Satu malam tu lepas kursus yg memenatkan di siang hari, ustaz dan Cikgu Hadi nak rehat2 je dalam bilik. Ustaz lepak atas katil yg empuk, just pakai singlet hitam dan underwear biru muda yg ketat memeluk tubuh. Layan rncgan agama di TV. Cikgu Hadi dlm toilet. Mandi. Kuar bilik air berbalut towel di pinggang 33" yg fit. Dah masuk minggu ke dua ni hormon dia dah out of control. Nampak jer ustaz lepak atas katil separuh bogel terus btg naik mencanal smpai terbelah towel dan nmpk kepala kote yg merah keras. Cepat2 dia salin kai singlet n short gym. Dia lepak sebelah ustaz sbl sembang2 kosong. Dlm dada Cikgu Hadi dah berdebar2. Bdn pun dah naik hot menahan nafsu setan. Nafsu songsang yg mula timbul dan bakal menjerat dia. Ustaz pun berdebar2 nak execute last stage plan budak2 tu. Mata tgk TV tp hati n otak dah ke jantan sebelah. Cikgu Hadi duduk rapat dgn ustaz. Peha temu peha. Masing2 rasa panas bahang nafsu iblis. Ustaz nampak kesan parot di peha tegap Cikgu Hadi yg berbulu nipis. Apa kena ni Hadi tanya ustaz sambil usap tangan di peha tempat parot. Usap2 sampai hampir kena bonjolan telor n btg yg makin kembang. Tompok mazi dah lencun celah kangkang short. Cepat2 Cikgu Hadi cover dgn tgn takot ustaz nmpk. Too late! Cedera masa main bola cepat2 jawab Cikgu Hadi dgn nafas sesak penuh nafsu. Rasa cam kena letrik je kena usapan ustaz di peha. Ustaz sengaja bangun pura2 nak bancuh kopi. Bontot bulat menghadap ke katil. Cikgu Hadi terpaku ke jubo melentik ustaz dlm undie biru muda jarang. CikgubHadi cam terpukau. Seolah tanpa sedar n diluar kawalan, bangun dari katil dan terus tangan cekop ke dua2 bontot ustaz. Hilang kawalan. Ustaz Naz terkejut jap pastu paling semuka Cikgu Hadi. Masing2 nafas kencang. Tgn masih dibontot. Last2 Cikgu Hadi tk dpt tahan diri dan terus gomol ustaz. Mulot bertemu mulot. Misai bertemu misai. Empat tgn meraba2 tubuh tegap jantan dlm nafsu terlarang. Hormon dah tahap maksima. Singlet masing2 dah terburai ke lantai. Tinggal undie dan short ketat. Tubuh ustaz ditindih tubuh Cikgu Hadi. Bonjol short tekan dan gesel bonjol undie biru. Cikgu Hadi yg ditawan nafsu kuasai ranjang as jantan alfa. Ustaz mengerang kesedapan diromen dan digomol. Keluhan dan erangan dua jantan bersahutan. Mulot Cikgu Hadi melekap dileher ustaz dan disedut semahunya. Tangan cekop dada ustaz yg bulat tegap dan ramas2. Dlm minda dia dia sdg romen wife dier mcm selalu tapi dia tak sedar sdg tenggelam dlm kancah seks terlarang. Ustaz kelemasan tapi tnpa jantan di atas dia sedari, ustaz capai handfon di atas meja dan sms aku: ON pastu dia sambung layan gomolan Cikgu Hadi yg makin menggila. Aku dpt sms dlm kol 9 lbh masa lepak2 layan komik. Sengih lebar. Aku perlu bertindak cepat. Aku call geng aku yg stay nearby area. Lepas berkumpul di umah aku kami terus gi hotel yg tak jauh dri situ siap dgn kelengkapan nak tawan bakal sundal baru kami.

    Sampai jer di hotel kami terus naik ke bilik ustaz stay dgn Cikgu Hadi. Kami dah plan bagus punya dgn bantuan ustaz. Pintu bilik ustaz dah buka awal tadi tanpa pengetahuan Cikgu Hadi. Kami masuk slowly dan jadi saksi dua jantan matang sedang beromen atas katil empuk hotel tu. Cikgu Hadi asyik sekali menikmati tubuh tegap tebal Ustaz Naz di bawahnya. Mulot lazat menyedut tetek pink tersembol sebab aku n geng selalu sedut n geget. Bonjolan bertemu bonjolan dan bergeseran. Tak sedar kami dah dlm bilik. Ustaz pun tak sedar sebab lemas dan sdg menggelepar dilanda romenan rakan gurunya. Tgn ustaz meraba2 otot2 Cikgu Hadi yg berulas2 dan bontot bulat mantap. Kami bergerak perlahan2 hampir katil. Mujor lantai hotel berkapet tak dgr derap kaki. Aku kasi isyarat sama geng aku tawan Cikgu Hadi. Geng aku kilas tgn dia kebelakang dan dgn pantas ikat dgn kuat. Kaki dikepit rapat dan diikat rapi. Cikgu Hadi yg asyik menikmati tubuh ustaz terkejot dan tak sempat dia nak melawan tgn dan kaki dia dah siap diikat kemas. Last sekali geng aku ikat pandangan dia dgn towel kecil sebab tak mo dia tahu identiti kami setakat ni. Aku tarik Ustaz Naz dari bawah tindihan Cikgu Hadi dan tolak ke lantai. Tubuh tegap meronta2 bergolek2 atas katil. Aku dan geng senyum puas. Rcgan kami berjaya dgn bantuan ustaz yg kami dah jalangkan tu. Hoi apa hal ni? Apa korang nak? Celaka…lepasan aku! Maki Cikgu Hadi tapi kitaorg gelak2 kuat saja nak kasi sakit hati. Ustaz yg terduduk dilantai hanya dpt tengok jer. Geng aku dah set up kamera utk rekod aktiviti kami mlm tu. Apa yg berlaku pd ustaz akan terjadi lg pd Cikgu Hadi. Dah stop meronta kepenatan. Ckgu Hadi dah diikat mcm lembu korban. Aku tiarapkan dia so jubo dia tertonggek. Salim unzip jeans dia dan sumbat kote dia dlm mulot ustaz. Ustaz Naz patoh mengisap kote dgn penoh semangat sambil usap2 bonjolan btg dia yg dah keras dan basah dlm undie jarang. Apa korang nak ni? Duit? Ambil dlm dompet aku tu dan berambus! Tengking Cikgu Hadi. Apa kami nak? Tanya aku sbl gelak2 dgn geng2. Aku nak ni….kata aku sbl tgn aku usap2 tembikai Cikgu Hadi yg mantap tu. Tubuh meronta jadi kaku. Ketakutan. Tetiba dia cuba meronta utk lepaskan diri sebab faham maksud usapan aku td dan apa yg kitaorg nk. Karim tarik rambot dan tolak tubuh berotot tu kembali ke tgh ranjang. Ko nk g mana ha!! Herdik Karim. Aku tampar bontot Cikgu Hadi yg dibaluti suar pendek hitam ketat…PAP!PAP!PAP!..sekuat hati aku. Fuh…keras giler jubo dia ni. Mantop dan keras hasil workout. Tak gegar cam jeli cam jubo ustaz. Best gak dpt rasa bontot gym ni haha. Uurgghh…..adoi..sakit..sakit..stop! Pekik Cikgu Hadi dgn suara garau jantannya. Ustaz yg asyik nyonyot btg Salim sbl tertonggeng mcm anjing berderem2 kesedapan bila Ali londeh suar dalam biru jarang dia ke peha tebal dia dan ludah ke jari dan terus benam ke dlm puki jantan dia. Eeennnnhhhhhh emmmmmmmm erang dan deram Ustaz Naz dgn btg tebal terpacak dlm mulot. Apa ko buat dgn kawan aku ha! Jerit Cikgu Hadi bila dgr bunyi ustaz berderem. Dia risau kitaorg sakiti ustaz tp dia tak tau ustaz yg alim kononnya tu jalang tetap kami dan part of plan yg bt dia terjerat mlm ni. Kalau ko tak nak kami bunuh kwn ko tu, ikot apa yg kamk nak! Ugut aku saja nak kasi Cikgu Hadi kecot prot. Stop meronta dan maki hamun. Berkesan gak trick aku.

    Hilmi dan Karim ambil bantal dan letak bawah kangkang Cikgu Hadi bagi bontot dia melentik terangkat. Angkat prot tu bodoh! Tengking Hilmi. Cikgu Hadi terpaksa patoh. Pastu aku ambil gunting dan potong seat short ketat hitam sket. Badan dia mula berploh2 dan ketar2 ketakutan. Tak dpt byg teruna jubo dia akan diragut mlm lahanat ni. Aku masukkan jari dalam potongan short ketat dan koyakkan kiri kanan smpai terbelah dua dan terdedah bontot power Cikgu Hadi. Fuhhhh…macam dua butir mutiara sempurna. Bulat, mantap even tak sebesar jubo ustaz. Hitam manis dan berbulu sket mcm body dia gak. Btg aku n geng dah mula berair jernih. Keras lama dah dr tadi. Ikot ati nak tujah masuk jer dlm jubo baru ni tapi aku nak Cikgu Hadi jd hamba seks kami in long term. So aku pun kuarkan minyak yg aku rembat dr umah atok aku. Minyak yg sama aku guna dgn ustaz dulu. Tuang sket ke jari telunjuk dan sapu ke lurah jubo Cikgu Hadi. Sampai ke lobang jantan dia aku tekan sket jari. Wow ketat giler. Tambah minyak lagi dan usap2 di pusaran lobang yg bakal jd puki peribadi kami. Cikgu Hadi seram satu badan bila aku sentuh kawasan tubuh dia yg bini dia pun tk pernah sentuh. Dia tanya dgn suara terketar2 apa yg aku buat. Hilang sket dah ego jantan dia td. Aku terus tampar pala dia. DIAM! herdik aku. Lepas sapu ramuan minyak ke lobang jubo, aku, Hilmi dan Karim tanggal baju dan jeans tinggal underwear jer. Tunggu kesan minyak beraksi. Ali dan Salim dah selamat kenduri Ustaz Naz. Ustaz merangkak atas tgn dan kaki. Mulot penoh dgn kote Ali dan Salim lak dah tancap btg dia masuk dlm pussy jantan ustaz. Puteh mata ustaz dpt nikmat dr dua2 lobang tubuh dia. Aku sengih setan tgk transformasi ustaz yg garang n alim gila sampai bitchy cam ni. Best! Bonjol undie kami dah makin besar tgk Cikgu Hadi yg tertiarap diikat atas katil. Cikgu Hadi rasa expose sgt dlm keadaan separoh bogel depan org asing. Dia meronta2 lagi lepas aku sapu minyak special ke lobang jubo dia sbl minta dilepaskan. Tak lama lepas tu badan dia mula rasa hot. Bkn pns biasa tapi pns nafsu yg menjalar dari kwsan yg dia tak pasti di mana. Dia tak tau rasa pns tu mengalir dr dlm jubo dia. Minyak tu dh serap masuk ke dinding dan saraf2 sensitif jubo dia. Pastu attack biji prostate dia sampai nafsu makin jd luar kawalan. Dri panas mula rasa gatal dan miang dlm jubo. Konek dah tegang dan meleleh mazi dlm short ketat. Badan dah terkejang2. Berpeloh2 sbl mengeloh dan mengerang2 tak menentu. Haha…dah berkesan. Aku tau minyak buat atok aku ni tk pernah fail tundukkan jantan dgn nafsu. Tolong aku….tolong….panas…gatal2……tak tahan….rengek Cikgu Hadi dgn suara manja dan serak2. Hilang sudah suara jantan machonya. Aku rasa minyak ni serap ke saluran darah dan bangkitkan nafsu betina dlm jantan. Badan terkejang. Mulot terbuka bernafas dalam penoh nafsu sampai liur meleleh ke cadar. Aku as ketua akan rasmi Cikgu Hadi dulu. Pastu yg lain akan join party hehe. Tolong? Ko nak aku tolong camna? Saja aku tanya nak kasi Cikgu Hadi tambah panas dan confuse. Tangan usap2 dan tepuk2 isi bontot padat. Aku nak patahkan semangat jantan dia terus so dgn kitaorg mmg dia hamba seks mcm ustaz. Bontot terangkat2 ikot tepukan tgn aku. Dia sendiri tak tau rasa miang dan horny tu dtg dri dalam lobang jubo dia tapi rasa tu makin parah. Ennnnhhhhhhh gatalnya….tolong aku…rayu Cikgu Hadi. Stim aku tgk Cikgu Hadi merayu cam tu dan diikat kaki tgn nya mcm lembu nak dikorban. Jari tusuk masuk sket dlm pussy. Dah basah dinding jubo. Suam. Aaahhhhhhhhhh…erang Cikgu Hadi sbl kemut2 puki dia. Aku jolok jari makin dalam dan erangan makin kuat. Rasa miang mcm terubat sket bila jari tu tembusi lobang jubo dia. Naper dgn aku ni….confuse Cikgu Hadi. Last2 aku jolok…blesshhhh..masok semua jari aku dlm jubo. Ennnngghhh….Cikgu Hadi mengeluh terkejang2 bdn bila jari aku tekan biji prostate dia. Bontot terangkat, kepala pun terangkat sbl mulot terkuap2 ternganga mcm ikan di darat. Ya Tuhan…sedapnya kat dlm tu….racau minda Cikgu Hadi. Aku terus korek2 jubo padat tu saja nk bagi Cikgu Hadi makin lost dlm nafsu songsang kebinatangan. Mudah kami nak runtuhkan tembok suami dan jantan str8 tu. Geng aku dah bogel. Btg dah keras cam besi dan kepala merah berair. Giliran aku tanggalkan pakaian. Dah basah suar dlm aku dgn mazi jernih. Cabot jari dari jubo. Plop…perlahan. Jubo terangkat2 mencari penawar rasa gatal. Sengih. Aku berbogel. Tiba masa utk ratah Cikgu Hadi betul2. Btg 6 inci tebal dah keras merah berair. Letak lube kat btg tegang. Aku panjat tubuh Cikgu Hadi yg terikat kaki dan tgn dan main2 btg aku celah jubo dia atas dan bawah. Cikgu Hadi tak pasti apa yg sdg berlaku sbb rasa miang dan gatal bt dia blur. Dia hnya mengerang2 menahan gelombang nafsu. Btg tebal aku terus tekan2 dan slide celah jubo padat cari titik pintu jantan utk dibolosi. Badan jantan di bawah aku terketar2 bernafsu. Tekan konek lagi dan jumpa lobang pussy. Terus tekan. Tak masuk. Ketat giler! Tarik nafas dan tekan lagi kekuat. POP. Yesss…desis aku bila kepala kote aku berjaya tembusi puki Cikgu Hadi. Cikgu Hadi terbuka luas mulotnya. Meraung tapi tkd suara kuar. Sakitnya dijolok btg tebal 6 inci buat dia lupa rasa miang jauh dlm jubo dia. Pertama kali difux. Tak pernah sesape sentuh bontot dia yg power tu petah lagi dlm lobang jubo dia. Pala geleng2 last2…ARGGHHHHHHH….ADOI…..SAKIT…SAKIT….TAK MAU…JANGAN….SAKIT…TOLONG AKU…TOLONG….raung suara jantan yg tersekat sebab terkejut dgn tujahan konek pertamanya seumur idup. Aku terus jolok btg tebal aku smpai masuk separuh dan stop. Jubo ketat terkemut2 cuba tolak kuar penceroboh di dlmnya. Huh…huh…huh….errgghhhh….. Cikgu Hadi termengah2 bernafas dan mengerang menahan pedih dan sakit tujahan btg aku. Rasa penuh dan sendat kat dlm pussy dia. Hilmi main2kan btg berair ke bibir Cikgu Hadi. Habis basah bibir dan misai lebat dgn air mazi. Bila aku tekan lagi btg masuk dlm jubo Ckgu Hadi mengerang lagi dan Hilmi ambil peluang terus sumbat btg dia masok mulot. Emmmmmmm…geleng2 pala cuba utk luah btg tapi Karim tarik rambut dan ckp kalau tak nak aku kelar leher kwn ko tu baik ko isap btg kwn aku baik2. Cikgu Hadi yg tak tau cerita risau ustaz dicederakan terpaksa rela nyonyot btg segem Hilmi. Tak biasa isap btg so gigi asyik kena btg Hilmi. Adoi sakit bodoh. Jgn kena gigilah! Jerkah Hilmi terus tampar kepala. Cikgu Hadi mengeluh kena tampar kepala dan terus lopongkan mulot dan guna bibir dan lidah melurot btg Hilmi luar dan dalam. Licin sbb basah btg dgn liur dia. Aku terus tekan slowly btg aku gali ke dalam lobang jubo. Last2 pushhhh….masuk semua btg aku. Pubik aku bertemu dua pipi bontot Cikgu Hadi yg padat. Aahhhhh…desah aku kenikmatan….emmmmmnnnnhhH!!!!!..jerit Cikgu Hadi kesakitan sbl btg tertancap dlm rongga mulot. Btg aku biarkan terendam dlm rongga sempit rahim jantan. Tubuh aku tindih tubuh Cikgu Hadi dri belakang. Bernafas kencang sbl jubo terkemut2 sepit btg aku try utk adjust sbb tk pnh kena jolok. Aku putar btg aku perlahan2 sbl aku jilat dan geget telinga. Campur dgn kesan minyak, slowly Cikgu Hadi mula terasa seperti ada elektrik mengalir dan menyengat dari dlm lobang jubo dia buat rasa nikmat yg tak penah dia alami. Uuuunnnhhhhhhhhh….ennnhhhhh…dia melenguh mcm lembu bila rasa pedih dan sakit bertukar slowly jadi nikmat yg tiada taranya. Aku dan geng sengih setan. Yes!!! Berjaya bengkokkan sekor lagi jantan hetero. Jubo mula terangkat2 dan berputar2 ikot alunan btg aku. Mulot pun makin rela dan semangat mengisap btg mcm anak lembu isap susu ibunya. Ali dan Salim yg masih rancak membalun ustaz tergelak tgk aksi Cikgu Hadi. Ko mmg pakarla…terror…puji diaorg buat aku kembang. Aku tekan btg aku kuat dan dalam sampai cucuk biji kelentit dan Cikgu Hadi merengek terkejang2. Geng aku bersorak tgk reaksi dia bila aku fux btg besar aku dlm. Ustaz dah tak peduli apa. Sedap diliwat Ali dan Salim bersilih ganti buat dia lupa kawan dia yg sdg dikenduri di ranjang hotel. Cabot btg dri puki jantan. Aku ubah posisi dia mengiring. Koyakkan short hitam ketat terus dan buang ke lantai hotel. Cikgu Hadi bogel. Dgn posisi mengiring aku sambung jolok btg aku ke celah jubo dan terus masuk kuar terus menerus ke lobang suam. Merengek dan merintih sbl terus isap btg Hilmi. Karim geram tgk dada tegap dan bulat. Woi dada dia best tapi tetek kecil la. Minyak sket. Aku hulur minyak dan Karim sapu ke tetek coklat. Tak lama pastu dada mula gatal dan rasa kembang dan puting Cikgu Hadi berubah dari besar duit sploh sen ke lima ploh sen. Yum…Karim tak buang masa terus junam mulot dan gigi ke dada dan sedut dan geget tetek jantan yg dah kembang. Aduh sedapnya buat Cikgu Hadi lupa dunia. Bini dia tak pernah buat camni. Nikmat di dada dan dari dlm jubo terlalu kuat utk dia lawan. Dia tewas dan menyerah pada nafsu songsang sepenuhnya. Aku terus talu puki jantan..sekali sekala aku spank isi jubo bagi dia ketatkan dinding rahim jantan. Hilmi terus fuck mulot dalam luar. Karim nyoyot tetek jantan sampai tersembul sbl tgn urot2 btg Cikgu Hadi dan ramas telor landut yg bergoyang2 ikot alunan jolokan btg aku. Aku gtau Hilmi nak pancot serentak dgn dia. Kitaorg terus palu jubo dan mulot Cikgu Hadi sambil dia merengek nak lagi. Hilmi dah kejang2 badan. Tanda dia nak pancut. Mata dah terpejam sbl fuck mulot makin laju dan dalam. Cikgu Hadi tercekik. Liur bersembur. Aku pon sama. Air dari telor dah naik btg. Kepala konek merah dan keras makin rancak tayam puki jantan Cikgu Hadi. Few minutes kemudian Hilmi tekan btg dia dalam ke rengkong dan aku tayam btg 6 inci aku jauh ke dalam puki jantan dan tekan ke G spot Cikgu Hadi dan ARGHHHHHHHHHHHHHH…jerit aku dan Hilmi serentak menghamborkan jus puteh jantan ke dalam mulot dan rahim Cikgu Hadi. Hilmi paksa dia telan semua air dari telor jantannya. Nk tak nak Cikgu Hadi terpaksa telan ke perot semua air payau tu. Melekit mulot Cikgu Hadi dgn jus jantan Hilmi. Kesan pancutan mani aku ke biji jantan dia buat Cikgu Hadi hilang pertimbangan. Nikmatnya..desis hati Cikgu Hadi dan tambah dgn mulot Karim yg nyonyot tetek dan tgn yg mengurot btg dia buat dia Eeeeeeeee….aaahhhhh…..jerit Cikgu Hadi dgn suara betinanya dan terus berdas2 terpancot mani ke dalam tgn Karim dan atas katil. Byk giler das pancutan susu jantan Cikgu Hadi sampai lencun melekit tgn Karim dan cadar katil. Lepas pancut Cikgu Hadi terkulai layu sbl btg aku dan Hilmi masih terbenam dlm memek dan mulot dia. Karim soh dia jilat tgn yg berselepet dgn mani dia sendiri. Cikgu Hadi yg keletihan dirogol hanya mampu akur dan patuh. Jelir lidah dah jilat tgn Karim sbl telan mani dia sendiri bercampur dgn jus jantan Hilmi dlm perot dia. Kami bertiga hi-five hepi dan berjaya dpt ratah mangsa ke dua kitaorg. Aku cabot btg dri lobang jubo Cikgu Hadi yg dlm posisi mengiring. Plop. Meleleh mani pekat aku ke isi bontot dan cadar. Mlm masih panjang. Aku n geng rest jap pastu giliran geng aku lak ratah Cikgu Hadi beramai2. Kesan minyak tu lama dan since Cikgu Hadi dah tunduk dgn kitaorg aku buka ikatan tgn dan kaki dia tp ikatan mata tak. Mcm2 posisi kami rogol Cikgu Hadi. Apa yg kitaorg buat dgn ustaz kami buat pada Cikgu Hadi. Ustaz pun kami arahkan join. Isap btg dan tetek Cikgu Hadi dan mcm2 lagi. Cikgu Hadi patuh mcm patung apa yg kami dan ustaz perlakukan pada dia. Mcm2 posisi kami cuba. Best giler. Tubuh berotot Cikgu Hadi kami ratah dan pergunakan sepenuhnya…sampai fikiran dia pun dh twisted. Rela diperlakukan sebagai hamba seks songsang. Nikmat punya pasal campur kesan minyak tu buat dia khayal dgn nafsu homo. Kami bergilir2 liwat Ustaz Naz dan Cikgu Hadi mlm tu. Dua rahim jantan yg jauh berusia daripada kami berlima penuh bertakong benih jantan remaja kami. Bercampor bersatu jadi tanda tubuh diaorg milik kami utk lampiaskan serakah. Last sekali sebelum kitaorg blah, aku soh Cikgu Hadi meniarap atas katil. Kangkangkan peha berulas dia tu dan tonggekkan bontot padat bulat. Aku benamkan btg segem aku buat kali terakhir mlm tu dan ennnnnhhhhhh…ahhhhhh….sedap2….rengek Cikgu Hadi. Pastu ustaz masuk celah kangkang Cikgu Hadi dan sedut btg dia yg dah byk kali pancut tapi masih keras. Rasa nikmat makin berganda di fux dan diisap pada masa sama. Karim lak genggam rambut Cikgu Hadi dan…ummmmppphhh….padat btg dia sumbat dlm rongga mulot Cikgu Hadi. Geng aku yg lain sibuk rekod vid dan snap pic buat koleksi conquest kami. Jolokan dan isapan berterusan. Rengekan, rayuan dan keluhan manja Cikgu Hadi makin ketara dilambung nafsu luar kawalan. Akhirnya mani jantan bersembor dlm pussy dan mulot. Terkemut2 dinding jubo Cikgu Hadi menerima habuan jus jantan dlm rahim dia. Mani bertakong dlm mulot Karim paksa dia telan lagi. Bergerak2 halkum telan air pekat puteh. Karim gentel2 tetek Cikgu Hadi dan eeeeennnnngggggrrhhh…btg berdenyot2 dan pancut dlm mulot ustaz. Ustaz yg dah kami train dan expertnya telan semua benih pekat Cikgu Hadi dan melurot2 btg yg masih kekar dgn bibir dan lidah dia kasi semua jus kuar habis. Aku cabot btg dri jubo Cikgu Hadi. Terus tersembam ke katil ke letihan. Tepok2 bontot bulat berulas di depan aku. Trofi kami mlm tu. Cikgu Hadi pengsan kelelahan dilanyak kami. Ustaz Naz pun dah puas telan mani dan perah btg dgn jubo lebar dia tu. Kami pun dah puas ratah dua jantan tu. Aku pesan ustaz jgn gtau Cikgu Hadi apa2. Tindakan susulan kami yg akan buat. Ustaz angguk pala jer. Kami pun blah dri bilik hotel. Dah lewat pagi. Ustaz yg masih bogel tgk tubuh jantan yg tertiarap atas katil selepas dirogol beramai2. Capai air mineral atas meja nak minum clear mulot dan tekak yg kental dgn susu jantan. Seksi betol Hadi ni fikir ustaz. Mata merayap ke tubuh tegap dan berhenti di bontot bulat melentik yg melekit dgn mani budak2 sial tu. Tetiba btg dia mencanak. Tak pnh rasa jubo. Sejak terjebak ni asyik dia yg menjubo. Setan bisik ditelinga. Ustaz panjat katil, tindih tuboh rakan gurunya dan tekan btg masok dlm pussy Cikgu Hadi yg basah, suam dan lembap dgn mani murid2 dia. Aaaaahhhh……keluh ustaz dan emmmmmmhhhhhh….ah..ah…ah…desah dan desis Cikgu Hadi yg lelah tak mampu melawan. Sedapnya jubo…jantan….sampai lupa dunia…lg sedap dri bini dia punya memek….fikir minda Ustaz Naz tanpa sedari plan kami masih on. Di suatu sudut tersembunyi, camera is rolling bitches haha…keep fuxing….x-hetero…adios!

    mellicker-deactivated20160606

    Anak lelaki saya

    Nama saya Normala, usia saya sudah mencecah 40thn, saya seorang wanita sederhana sahaja, saya juga mempunyai keluarga yang sederhana, tinggal di sebuah rumah kampung peninggalan mertua saya. Namun, saya tetap merasa bahagia walaupun suami saya hanya seorang tentera laut berpangkat biasa sahaja, dan sering bertugas di laut selama 6 bulan dan di darat juga 6 bulan. Walaupun begitu saya tetap bahagia kerana dia adalah seorang suami yang baik. saya mempunyai 2 anak, lelaki dan perempuan, anak perempuan saya yang sulung sudah melanjutkan pelajarannya ke universiti, sekarang saya tinggal bersama anak lelaki saya yang berusia 14 tahun dan masih bersekolah, boy nama manjanya, boy seorang anak yang patuh dan baik tingkah lakunya. Sejak saya berhenti kerja saya menjadi surirumah sepenuh masa menguruskan anak2 dan rumah. saya seorang wanita yang berpelajaran dan pernah bekerja sebagai kerani di sebuah firma kerajaan. Ketika saya melayari internet, saya menjumpai website ini, dan berharap anda semua dapat membantu saya.

    Cerita saya bermula ketika pagi bulan jun 2008 yang lalu, waktu itu, sekolah sedang cuti semester. Seperti biasa, saya akan mengambil pakaian kotor di bilik boy, sebelum ini perkara seperti ini tak pernah berlaku, namun pagi itu saya pergi kebilik boy, dan boy masih lagi tertidur. saya tersentak, dan hati saya berdebar2 apabila terpandang sesuatu, kerana seperti selalu saya masuk kebiliknya saya melihat anakku tidur berselimut, namun kali ini saya melihat selimutnya jatuh kelantai, sebagai anak lelaki yang normal, zakarnya akan menegang setiap pagi, ternyata saya terlihat zakar anak saya menegang disebalik kain pelikatnya, tidurnya telentang, mungkin terlalu letih bermain futsal semalam, dia terlalu nyenyak, sehingga selimutnya jatuh ke lantai. Seperti di suruh saya mendekati boy sambil tangan saya memegang bakul baju kotor. saya mendapati kain pelikatnya terangkat oleh kerana zakarnya menegang, hujung zakarnya seperti lembab, “ boy mimpi basah agaknya semalam” bisik hati saya, saya mula terangsang apabila terfikir sebegitu. anak saya sendiri sudah boleh memancutkan air mani. sebelum ini tak terlintas pun difikiran saya,kerana aku masih menganggap anak saya masih kecil. Kali terakhir saya melihat zakarnya sewaktu dia berkhatan ketika umurnya 8 tahun. Zakarnya kecil sahaja waktu itu, berbeza sekali dengan sekarang zakarnya sudah membesar bersama tubuhnya. Kemudian saya beredar dari bilik itu.

    Namun malam itu aku tak dapat tidur, saya merasa kesunyian, saya mula terfikir belaian suami saya. saya menelefon suami saya, namun hanya dapat berbual sebentar kerana dia sedang bertugas. saya kembali kekatil, dan bayangan zakar anak ku muncul kembali. kemaluan saya mulai basah, aku merasakan sensasi memikirkan perkara itu. saya meraba di bahagian sulitku. terasa sangat menghairahkan. saya betul2 inginkan seks. namun saya berasa amat berdosa mimikirkan anakku sambil meraba bahagian sulitku. aku berhenti, dan terus cuba untuk tidur. tidak beberapa lama kemudian saya tertidur.

    Pagi itu saya bangun dan bersemangat untuk membasuh baju kotor, kerana ingin ke bilik boy dan ingin melihat kejadian seperti semalam. aku pergi kebilik nya, ternyata hidangan sarapan mata yang baik untuk saya sekali lagi. kali ini kain pelikat yang boy pakai terselak sampai ke atas. Saya terkedu seketika. zakarnya terpacak seperti semalam, tetapi kali ini jelas terpampang didepan mata saya. seperti tidak percaya. Boy kelihatan nyenyak sekali. tetapi saya tidak berani nak menyetuh zakarnya. Khuatir jika boy bangun, malu lah saya. perlahan lahan saya menyelak kain batik yang saya pakai. saya buka seluar dalam saya masukkan dalam bakul. kemudian saya lucut kan kain yang saya pakai. kemudian T-shirt pula. ternyata saya agak gila, apabila berni berbogel dihadapan anak saya yang sedang tidur. kemudian saya mendekatkan diri dengan bucu katil. zakar anak saya itu hanya beberapa sentimeter saja dari tempat saya berdiri.Saya mengangkat sebelah kaki ke bucu katil, dengan posisi mengangkang. saya membuka cipap saya, seolah2 boy sedang minikmati. Saya masukkan jari kedalam cipap sambil mengerang perlahan-lahan. ternyata saya melancap dihadapan anak saya. ketika saya sampai ke puncak, badan saya bergetar, dengan tak sengaja cipap saya terpancut sedikit air dan terkena paha boy.boy bergerak seperti hendak terjaga. saya berlari keluar dari bilik boy dengan keadaan bogel. malu pula rasanya. kemudian saya kebilik memakai baju semula dan melakukan kerja harian seperti tiada apa2 yang berlaku.

    Begitu lah aktiviti harian saya, tetapi tidak lah saya melancap dihadapan anak saya selalu. kadang-kadang saya membiarkan kain saya terselak dihadapan Boy, sesekali saya lihat Boy menikmati permadangan cipap saya. Tetapi saya rasa Boy masih takut-takut melihatnya. Kini, saya mula memikirkan saya ingin bersetubuh dengan anak saya. seperti idea yang agak gila. namun saya tak tahu bagaimana hendak mulakan. tetapi jika ia berlaku, saya akan

    Akhirnya, saya mendapat suatu kenikmatan yang luar biasa. Saya dapat bersetubuh dengan anak lelaki saya. Saat saya menulis ini anak saya sedang tidur di atas kusyen berbogel, begitu juga dengan saya. Di hadapan komputer berbogel sambil menulis cerita ini, senang rasanya berbogel tanpa seurat benang di rumah. Kami baru saja melakukan hubungan badan yang nikmat. Cipap saya masih lagi basah dengan air mani Boy. Pasti anda tertanya-tanya, bagaimana kami mulakan… Ceritanya bermula begini… Jika anda masih ingat, saya pernah beritahu yang saya sengaja membiarkan Boy sesekali melihat cipap saya secara tak sengaja. Ternyata cara itu agak berhasil, apabila Boy mula menunjukkan minat, Boy mula bermanja2 dengan saya. Kadang2 di dapur tiba2 Boy memeluk saya dari belakang. Kadang2 Boy sengaja duduk berdepan dengan saya ketika menonton TV, kerana ingin melihat kain saya yang saya sengaja selak tanpa pengetahuan nya. Pada malam sebelum berlakunya persetubuhan terlarang itu, kami sedang menonton TV, Saya sedang duduk diatas kusyen panjang. Kemudian Boy tiba2 datang dan meletakkan kepalanya di atas riba saya, sambil berbaring. Sebagai seorang ibu, saya membelai rambutnya, sambil kami menonton TV. Tiba2 ada nyamuk menggigit kaki saya, sambil membongkokkan sedikit badan, saya menggaru kaki, secara tak sengaja, tetek saya menekan kepala Boy, dengan nakal Boy berkata, “panasnye bu”. Kemudian saya bertanya,”apa yang panas?” tanya saya agak hairan. “ni tetek ibu ni la…”kata Boy sambil memicit tetek saya. Tangan saya menampar manja tangan nya. “Nakal anak ibu ni…, Boy bukan budak kecil lagi, nak pegang2 tetek ibu ni.” terang saya. Boy berasa agak malu, pipinya merah sambil tersengih. “Tapi bu, tetek ibu kena kepala Boy tadi, geram pulak Boy” katanya malu2. Kata2nya membuatkan puting saya mengeras. Saya lihat mata Boy tertumpu pada dada saya. Kebetulan saya tak memakai bra waktu itu. T-shirt yang saya pakai menampakkan bentuk puting saya. Saya menutup tetek saya dengan tangan. “eh apa ni?tak malu tengok tetek ibu” kata saya berseloroh. Boy tersenyum. Saya lihat celah kangkang Boy. Batangnya keras “eh kenapa keras pulak ni?” kata saya sambil menguis kepala kote Boy. Boy spontan menutup kotenya dengan tangan. “Ibu ni…suka2 je pegang burung Boy, nanti Boy pegang ibu punya nanti baru tau” gertak manja Boy kepada saya. “Pegang la kalau berani” balas saya selamba. Tiba2 tangan Boy mencuit cipap saya. Berdesir darah saya ketika itu. “Nakal anak ibu ni” kata saya sambil menampar manja tangan nya. Keadaan sepi seketika. Tiba2 Boy berkata “bu, Boy nak masuk tidur dulu la” Boy bingkas bangun dari riba saya. “Betul ke nak tidur ni? ke nak ehem2?” Perli saya. Sambil tersenyum Boy berdiri di hadapan saya. Batangnya terpacak keras. secara tak sengaja saya memandang batang Boy dari luar kain. “ei keras nya burung anak ibu ni?, tak malu la Boy ni” kata saya sambil melepaskan pandangan, dan melihat wajah Boy . Boy malu dan berlalu ke bilik sambil tersenyum menjeling kearah saya. Saya yang masih di kusyen seperti tidak percaya, apa yang berlaku waktu itu. Saya juga bergegas kebilik. Saya londehkan semua pakaian kemudian saya melancap penuh nikmat, sesekali saya terfikir, pasti Boy juga sedang melancap. Memikirkan hal itu saya orgasam berkali2. Kemudian saya tak sedar yang saya terlelap. Pagi hari berikutnya, saya bangun agak lewat, saya lalu di hadapan bilik Boy, tetapi Boy sudah bangun, saya ke ruang tamu, kelihatan Boy sedang melayan playstation, sambil berbaring di atas karpet depan TV. Asyik benar dia bermain. Saya menuju kebilik air untuk mandi.

    Beberapa minit selepas itu, selesai saya mandi, saya ke ruang tamu semula, “Boy, ibu lewat bangun la, tak sempat buat sarapan.” tegur saya. “nak makan apa2 tak?”Tambah saya. “Takpa la bu, boy tak lapar pun” jawab Boy. Saya duduk di lantai berhampiran kepala Boy sedang berbaring. “main game aja anak ibu ni, kerja sekolah takda ke cuti2 ni?” tanya saya. “ada, tapi sikit ja” jawab Boy selamba. Tiba2 kepalanya beralih ke paha saya. Kepalanya terletak di atas riba saya. Seperti biasa, saya membelai rambutnya seperti semalam. “ibu nak main game?” tanya Boy. “mana la ibu pandai main game ni.” jawab saya. Boy sedang bermain game Wrestling ketika itu. “ada game yang senang tak?” tanya saya lagi. Boy duduk dan menukarkan DVD gamenya. “kita main game bowling nak bu?” tanya Boy. Saya menganggukkan kepala. “yang ini ibu reti la” balas saya. Saya juga kadang2 melayan playstation dengan boy, tetapi hanya game bowling dan racing kereta saja.

    Boy meletakkan kepala nya ke riba saya semula. Boy memulakan permainan. Selepas boy mulakan lontaran, Boy mendapat strike, “wah strike ye?” kata saya. Saya pula melontar, hanya spare. Kemudian giliran Boy, dan dia Strike lagi. “yeay!” jerit boy. “best la tu? kata saya. Kemudian saya pula melontar. Tiba2 strike. “tengok! ibu pon boleh juga” kata saya sambil memicit pipi boy. kemudian tiba giliran boy melontar, saya mula menganggu Boy, saya tolak tangannya, Boy hilang kawalan, dia tak strike lagi pada pusingan itu. “alah ibu ni main kotor la” rengek manja anak saya yang berusia 14 tahun itu. saya ketawa kecil, kemudian giliran saya pula, Boy cuba menolak tangan saya pula. Tetapi saya mengangkat tangan saya tinggi2. Boy tak dapat capai. Kemudian Boy mencuit pinggang saya. Saya pun hilang kawalan. Boy ketawa besar. kemudian giliran boy kembali, dia membalikan tangannya ke kiri, sambil membuat lontaran. saya juga mencuit pinggangnya. Permainan boling kami mula kucar kacir. Kami bermain dengan penuh tawa. Kemudian tiba giliran saya pula. tiba2 tangan nya mencapai tetek saya. Terus bola masuk ke longkang. Boy ketawa lagi. “mana aci pegang tetek ibu.” jerit saya manja. Boy tersengih melihat saya. Saya hanya tersenyum. giliran boy pula melontar, kali ini Boy mengepit kedua2 tangannya menutup dadanya dengan lengannya. Secara sengaja, saya mencuit kote Boy. Balingan nya juga ke longkang. ”ibu ni pegang2 burung Boy pulak” kata Boy agak malu, Batangnya agak menegang ketika itu, Boy memakai seluar pendek ketika itu. ”alah burung Boy tu ibu yang cuci waktu Boy kecil” kata saya sambil ketawa. Tiba2 boy mencuit cipap saya. Tangan saya menepis,”eh, boy ni” tegur saya, tetapi didalam hati perasaan saya sangat berdebar. “alah ibu pegang burung Boy takpa” jawab boy takut2. ”Boy kan anak ibu, ibu yang lahirkan boy, ibu tengok burung boy dari kecil lagi” jawab saya berdebar2. “dulu Boy kecil bu, sekarang dah besar.” jawab Boy. “boy tak suka ke?” tanya saya. “er suka jugak” jawab boy tersengih. “eei tak malu! dah besar pun, suka ibu pegang burung dia” kata saya pula. “betul ke dah besar? tah2 burung Boy besar ibu jari je” kata saya sambil ketawa. sengaja saya bermain2 dengan Boy, padahal, saya dah pernah lihat batang Boy waktu pagi, batangnya tidak berapa besar, sesuailah dengan saiz badannya cuma agak panjang. “Besar la bu,” jawab Boy. “betul ke? mana? Tunjuk la kat ibu” perli saya. “malu la bu” jawab Boy malu2. “malu pulak” kata saya. Kemudian saya terlihat bonjolan kat celah kangkang Boy. “ei dah keras la tu burung tu” kata saya sambil menjuihkan bibir kearah kote Boy, didalam hati saya sudah bergemuruh. Boy bangun dan duduk berhadapan dengan saya, sambil menekup kote nya yang sudah keras. Cipap saya pun sudah mulai basah ketika itu.

    Suasana ketika itu sunyi seketika. tiba2 Boy bersuara “ibu, ibu tahu tak? kadang2 Boy nampak ibu punya”. Hati saya gembira apabila helah saya menjadi. “ibu punya apa?” tanya saya pura2. “Ibu punya ni” jawab Boy sambil jarinya menunjuk kearah cipap saya. “bila?macam mana Boy Nampak?”Tanya saya pura2 lagi. “kadang2 bila ibu duduk kat atas kusyen, kain ibu terselak, lepas tu Boy nampak semua ibu punya” jelas boy beriya2.“ye ke? boy suka la tu?” tanya saya penuh berdebar. Boy hanya mengangguk. Itu lah jawapan yang saya tunggu2. Penuh debaran, kemudian saya bertanya, “boy nak tengok lagi tak?nak tengok ibu punya?”. “Boleh ke bu?” kata boy agak terperanjat. “boleh, tapi dengan syarat, boy kena tunjuk burung Boy dulu.”kata saya dengan hati yang berdebar. Perlahan2 boy melurutkan seluarnya tanpa berfikir dua kali. Maka terpampang lah kote anak saya, yang saya lahirkan 14 tahun dahulu. Saya kaku seketika. Sebelum ini saya hanya melihatnya ketika Boy tidur. Kali ini dalam keadaan Boy berjaga, sensasinya lebih menghairahkan. Kote Boy berukuran lebih kurang 5 inci, tak terlalu gemuk, telur Boy agak besar bewarna coklat dan kantung telurnya dan pangkal kotenya ditumbuhi bulu2 yang tidak berapa lebat. Cipap saya sudah sangat basah ketika itu. “bo..leh ibu pe..gang” tanya saya tersekat2. Boy hanya anggukkan kepala. saya menyentuh kepala kote anak saya buat sekian lamanya saya tak pernah sentuh. bagai nak luruh jantung saya. “ahh ibu, geli lah.” rengek boy. “besar tak bu?” tanya boy dengan nada berdebar. “besar juga, panjang la kote Boy ni” jawab saya dengan gemuruh. “dah besar anak ibu ni, bulu pun dah tumbuh dah” tambah saya sambil membelek2 kote Boy. Saya melancap2 kotenya perlahan, sambil menekup2 telurnya. “i..bu suka tak te..ngok ko..te Boy?tanya Boy agak tersekat2. Saya menganggukkan kepala, “mes..ti Boy suka me..lancap ni..kan?” Tanya saya. “emm ka..dang2 je bu.., tapi baru2 ni Boy ke..rap sikit melan..cap bila nam..pak ibu punya tu” jawab Boy ikhlas. Saya hanya tersenyum. Ternyata helah saya menjadi. “bu” kata Boy. “tadi ibu cakap Boy boleh tengok ibu punya lagi, boleh tak?” tanya boy tiba2. Saya terkedu sekejap “emm..buka baju boy dulu, ibu nak tengok Boy bogel dulu la, boleh tak?” tanya saya. Tanpa jawapan, Boy menurut, sambil melepaskan t-shirtnya. Kini Boy berbogel di hadapan saya. seperti tidak percaya, saya melihatnya berbogel ketika umurnya sebegini. Saya kaku melihat tubuh anak saya yang memberahikan itu. “bu, Boy nak tengok ibu punya pula” rengek Boy, membuatkan saya tersedar.

    Saya berundur sedikit kebelakang. Mengangkat hujung kain. ”sekarang Boy selak kain ibu” kata saya sambil membuka kangkang saya. Hati saya berdebar2, kerana hendak menunjukkan alat sulit saya kepada Boy. Tangan boy kanan dan kiri perlahan2 menyingkap kain batik saya. Boy seperti takut2. Ketika itu saya tak memakai seluar dalam. Boy selak kain saya sampai ke pangkal paha saya. Maka terpampang la alat kemaluan saya di hadapan Boy, cipap saya berbulu agak lebat, dan kulit cipap saya agak tebal berwarna coklat. Lurah saya mula mengalirkan air mazi. Seperti tak percaya, saya membiarkan Boy melihat cipap saya, kerana dari cipap saya lah Boy lahir 14 tahun dahulu.

    Boy menikmati permandangan itu dengan penuh nikmat. Jantung saya berdegup kencang. Saya terus meramas2 kote Boy. Terkemut2 cipap saya. Boy seperti terpaku, terus melihat. Tiba2 crott…crot.. kote boy memancutkan air mani. Boy mengerang “ibu..ahh ahh..” habis air mani nya berceceran di atas karpet. Cipap saya rasa sensasi. Saya tersenyum. “eh cepatnya pancut, boy tak pernah tengok cipap ya?” tanya saya. Boy tunduk malu sambil mengiyakan. “Ci..cipap ibu cantik sangat…” puji boy. Saya lihat Kote boy belum kendur. Biasalah kali pertama. ”itu baru tengok cipap ibu, nak tengok ibu bogel tak?” tanya saya. saya mula tak dapat mengawal keghairahan. “nak!!nak!!” jawab Boy seperti kanak2 yang ditawarkan gula2. Saya melepaskan t-shirt dan kemudiannya bra. Kami berdua berbogel di ruang tamu. Matanya liar memandang segenap tubuh saya. “cantiknya bu” puji Boy lagi. “mari sini sayang” panggil saya. Saya berundur sedikit ke belakang, dan bersandar dikusyen sambil menurunkan satu bantal kusyen jadikan alas. Boy tanpa berlengah mendekati saya. saya memegang mukanya merapatkan ke muka saya. Kami bercumbu, seperti pasangan kekasih. “ibu…emmm” rengek boy. “ahh anak ibu” rengek saya pula. Tangan saya mencapai batang Boy sambil melancapnya perlahan. ‘Ahh ibu geli lah..” desah Boy.

    Boy kaku sahaja membalas ciuman saya, saya mula mencapai tangan boy dan meletakkan tangannya ke cipap saya. Terasa hangat tangannya menyentuh cipap saya. “ahh..main cipap ibu sayang, ramas tetek ibu” desah manja saya. Tangan boy sebelah lagi mula meramas2 tetek kiri saya. Ternyata Boy masih belum berpengalaman. dia hanya meraba daerah cipap saya yang basah itu. Saya mencapai tangan nya semula, saya mengambil jari tengahnya dan memasukkan kedalam lubang cipap saya. “ahh macam tu sayang” desah saya bertambah nikmat. Saya tolak tangannya supaya jarinya keluar dan masuk cipap saya. Kemudian saya biarkan dan meramas rambutnya penuh nikmat. terkemut2 cipap saya menyepit jari Boy.Tiba2 cret..cret..boy terpancut lagi. saya pun terangsang. Kami sama2 orgasam. “ah…ahh ahh” jerit kami berdua. ciuman kami terhenti seketika. “boy ni cepat pancut lah” kata saya sambil tersenyum. “tak tahan ya?” tambah saya lagi. “a’ah bu, cipap ibu sepit2 jari Boy, boy tak tahan.” saya hanya tersenyum, saya sedar, anak saya masih lagi teruna rupanya. Tak sangka saya juga orgasam begitu cepat, walaupun jari kecil hanya mengentam cipap saya beberapa kali. Saya berasa puas, tetapi nafsu saya masih mahukan lebih dari itu.

    Tanpa sedar air mani boy meleleh di atas badan saya. Saya menyapunya keseluruh badan saya. “bu, sedaplah”kata Boy. “kalau Boy nak lagi sedap, kejap lagi ibu ajar nak?” tanya saya. “nak bu..nak” jawab boy beriya2. “jom kita masuk bilik nak?ajak saya. “jom” jawab boy ringkas. Kami bingkas bangun. Kami berjalan berpegangan tangan kebilik. Sampai di bilik, saya menjatuhkan diri ke atas katil, “mari sini, sayang ibu” ajak saya manja. Saya mengangkangkan kaki saya biar Boy dapat melihat tubuh saya yang bogel ketika itu. Boy seperti kucing yang lapar, naik ke katil. “bu, indahnya tubuh ibu,” kata Boy yang tak habis2 memuji. Saya tersenyum, sambil berkata, “mari, cium ibu macam tadi”. Kali ini boy mulakan ciuman, gementar tubuh saya membalas ciumannya. “cium leher ibu sayang” arah saya kepada Boy. Seperti anak yang patuh. Boy mencium leher saya penuh nikmat. ”ahh..sayang” desah saya. Tangan nya meramas2 tetek saya. Saya berbisik ke telinga boy, “cium tetek ibu, sayang” Boy menurunkan kepalanya ke daerah tetek saya sambil menggomol manja, daerah bukit saya itu. Boy menghisap2 puting saya bergilir2 kiri dan kanan, teringat saya ketika Boy masih bayi, ketika itu Boy masih menyusu. Tetapi kini apa bila Boy dewasa, nikmatnya bukan kepalang, saya orgasam sekali lagi. “ahhh sedap sayang…aahh” ngerangan saya agak kuat, memberhentikan boy seketika. Badan saya mengeliat kesedapan. Saya memeluk boy dengan erat. Saya mencium Boy berkali2. Ciuman dari seorang ibu dan kekasih. Selepas keadaan agak reda, saya menyuruh Boy turun dari katil dan berdiri, saya mengesot ke bucu katil dan mendapatkan Boy, saya mula mendekatkan kepala saya dihadapan kote Boy yang masih kukuh terpacak, “penangan pertama” getus hati saya. Mula2 saya cium hujung kote Boy, kemudian saya mula mengulum dan menghisap kote yang keras itu, Boy mendesah, merengus, kesedapan. “ibu…sedap bu…ah”. Saya menjilat lubang kencing Boy penuh nikmat, kemudian saya turun kebawah sedikit dan mengulum telurnya sambil tangan saya terus melancap batang Boy. Boy mula meramas2 rambut saya. Saya tahu Boy sedang kesedapan. Tangan saya sebelah lagi pula memainkan biji kelentit saya sendiri. Tak lama selepas itu Boy mengerang “bu, Boy nak terpancut ni bu…aahhh” “pancut Boy cepat ahh ahh..”saya merasakan sensasinya juga. Crett..crett.. kote Boy memuntahkan air maninya. Saya menadahnya dengan lidah, habis lidah saya dibasahi air mani yang pekat dan panas. Muka saya juga penuh dengan air mani Boy. Boy terduduk diatas riba saya. Kami bercumbuan penuh nikmat. Batang Boy mulai kendur sedikit, saya rasakan ketika kotenya menyentuh perut saya.

    Saya melepaskan cumbuan, dan berundur ke belakang, Boy berdiri. Mukanya agak keletihan. Saya mengangkangkan paha saya luas2. “boy buat macam tadi kat ibu pula.” kata saya, boy tercengang, “hisap cipap ibu lah sayang” terang saya sambil tersenyum. Boy seakan paham, mula mendekatkan mukanya ke cipap saya, saya mengangkat kedua kaki dan lutut saya keatas, sambil mengangkang. “guna lidah boy” saya arahkan boy yang kelihatan kekok dan melihat muka saya. Kemudian lidahnya mula menyentuh lurah cipap saya yang basah. “ahhh” rengek saya. Boy menggerakkan lidahnya keatas dan kebawah. Geli rasanya, Suami saya jarang berbuat sebegini, entah kenapa dia hanya mahu saya menghisap kotenya sahaja, kemudian bersetubuh dan…itu sahaja.

    Tetapi, apabila melihat anak saya yang berada di celah kangkang saya, ghairah saya lebih memuncak. Sambil meneruskan posisi tadi, saya menghulurkan tangan ke bawah punggung, sambil meregangkan cipap saya luas2. Boy dengan ghairah menjilat cipap saya. Tiba2 Boy berhenti, “ibu, boy nampak lubang la, ibu” katanya. “itu la lubang faraj sayang, boy dulu, lahir dari situ la, sayang masukkan lidah kat situ k” jawab saya. “ahhh..sayang ibu” jerit saya ketika hujung lidahnya memasuki lubang faraj. Hampir gila saya dibuatnya. Kemudian saya meregangkan bahagian atas cipap saya pula, bagi menampakkan biji saya. “kat atas ni biji kelentit ibu tau, sayang main dengan jari ya” terang saya sambil menunjukkan biji saya yang mengeras kemerah2an. Boy menurut, dan menggentel2 biji saya sementara lidahnya menjilat2 lubang cipap saya. “ahh ahhh..ahhhhhh!” saya menangkat punggung saya, tubuh saya bergetar menahan nikmat yang amat sangat. Saya rasa, saya terpancut, kerana saya melihat Boy menyapu2 mukanya. Saya tarik Boy keatas saya, supaya menghempap tubuh saya. Saya memegang mukanya sambil merengek “sedapnya, pandai anak ibu ni” kami berpelukan. Kulit kami bersentuhan. Saya membelai2 rambutnya, begitu juga Boy membelai rambut saya.

    Tiba2 saya mula tersedar, saya sedang melakukan perkara yang terlarang dengan anak kandung saya sendiri, kami sedang menghampiri seks antara ibu dan anak. Namun nafsu menguasai saya. Saya merasakan cipap saya benar2 teringin menerima tujahan dari kote anak saya sendiri. ”boy, cukup boy, mari baring kat tepi ibu ni” arah saya lagi kepada boy. Boy dengan canggung mengikut arahan saya. Boy berbaring disebelah saya, Sambil bercumbu2 saya bangun dan duduk di sebelah Boy, mata Boy tak lepas memandang tubuh saya. Saya bergerak ke daerah kote Boy, membiarkan pemandangan cipap saya dinikmati Boy. Kotenya agak kendur sedikit kerana sudah 3 kali terpancut.

    Saya mula melancap kote Boy dan sesekali menjilat bahagian hujung kotenya. Ternyata anak lelaki saya, memang segar, kotenya masih dapat berdiri tegak, walaupun telah pancut berkali2, bukan seperti ayahnya, pancut sekali sudah letih kemudian…tidur. Saya dapat merasakan tangan Boy meraba2 bahagian cipap saya. Ternyata Boy sudah pandai, dengan memasukkan jarinya kedalam cipap saya. Sesekali saya memandang muka Boy, kami berpandanagn penuh makna.

    Kemudian saya bangun. Saya bertinggung betul2 diatas kote boy. “Boy nak rasa cipap ibu ni?” tanya saya. Boy mengangguk. Mukanya penuh debaran. “sayang, anak ibu.” Kata saya, kelihatan muka Boy seperti orang yang sedang bermimpi. Saya mengarahkan batangnya kearah lubang cipap saya. Saya gesel2kan hujung zakarnya ke permukaan cipap saya. Terasa licin kepala kote Boy, kerana cipcp saya sudah benar2 basah.Kemudian saya turunkan punggung saya ke bawah. bless…batangnya nya meluncur kedalam cipap saya. Meregangkan dinding faraj saya yang lama tak diregangkan oleh zakar. “ahh nikmatnya” bisik hati saya. “bu..ahhh” desah boy. Saya mendayung badan saya turun dan naik. ”ahh..sedapnya kote boy sayang…ahhh” raung saya. Saya lihat mata boy terpejam2, saya juga begitu. Saya mengemut2 batang Boy dengan penuh nikmat. Penuh rasanya liang faraj saya. Clop..clop…Bunyi yang datang dari cipap saya, di selang selikan dengan erangan kami berdua menambahkan lagi sensasi persetubuhan kami.

    Kira2 sepuluh minit, saya mula berdayung dengan laju, cipap saya sudah licin dan basah. Kemudian saya mencapai puncak nikmat yang amat sangat, saya dapat bezakan sewaktu saya bersetubuh dengan ayah Boy pun tak sebegini nikmatnya, badan saya bergetaran ketika cipap saya memancutkan air, sambil mengemut batang kote Boy yang terpacak didalam. Cipap saya mengemut2 seperti memerah batang tebu yang penuh dengan jusnya. “ahhhh anak ibu…ibu sampai sayang” saya mengerang penuh nikmat. Tiba2, saya merasakan air mani Boy yang hangat memancut2 di dalam cipap saya, cret cret cret… “bu…ahhhh bu…sedap!!” Boy mengerang kesedapan. Saya dapat rasakan kotenye mengembang dan menguncup di dalam liang faraj saya yang basah itu ketika memacutkan air maninya. Saya berasa puas, nikmatnya bersetubuh dengan anak lelaki saya.

    Saya menjatuhkan badan keatas tubuh Boy. Kami berpelukan penuh kasih sayang, “ibu sayang Boy” kata2 itu terkeluar dari mulut saya. “boy pun sayang Ibu” jawab boy kelelahan. agak lama saya membiarkan kotenya didalam cipap saya, beberapa minit kemudian kotenya mengendur. Saya bangun, dan air mani Boy meleleh keluar dari cipap saya, saya rasa pancutan boy agak banyak kerana ketika saya kemut berkali2 air maninya masih keluar. Kemudian kami berbaring sambil berpelukan dalam keadaan bogel. Sambil saya membelai rambut anak kesayangan saya itu, saya berkata. “Boy,… sedap tak?sama tak macam Boy melancap?” tanya saya. “tak sama bu, yang ni lagi sedap, ini la kali pertama Boy rasa macam ni bu”jawab Boy. “tapi boy jangan bagitau sapa2 tau kita buat macam ni, Janji? tegas saya. “baik bu, boy janji.” kami tersenyum bersama. Kemudian tanpa kami sedari, kami terlena bersama. Kira2 jam 4 petang saya terjaga, saya lihat boy masih terlena disebelah saya. Saya rasa seperti bermimpi dapat bersetubuh dengan anak saya sendiri. Nikmatnya luar biasa. Kemudian, ketika Boy masih tidur saya membelai2 kotenya. Tiba2 kotenya mula mengeras semula. Boy mula sedar dari tidur. Kami bercumbuan buat sekian kali, Sekali lagi saya menyetubuhi anak saya. Kali ini saya biarkan Boy mendayung diatas pula, berganda2 nikmat seks saya pada hari itu.

    Bukan setakat itu sahaja, hari2 kami seterusnya juga berbeza, kami selalu mandi bersama, penuh keghairahan, kadang2 kami berbogel waktu makan, menonton TV, sesekali kami membaca cerita seks antara ibu dan anak bersama2,dan segala aktiviti di rumah kami lakukan dalam keadaan bogel, kecuali ketika saya datang bulan. Tetapi sepanjang kami melakukan perkara terlarang ini, saya bernasib baik kerana saya tidak hamil. Mungkin faktor usia saya juga. Jika tidak saya pasti mengandungkan cucu saya sendiri. Pasti pelik bukan? Dan suami saya pasti menuduh saya curang. Tetapi suami saya tidak tahu bahawa saya melakukan hubungan terlarang dengan anaknya sendiri, dan kami bersetubuh hampir setiap hari,

    Pernah sekali, boy menyetubuhi saya ketika saya sedang memasak. Memang sukar untuk menumpukan perhatian, tetapi rangsangan nya cukup hebat. Saya juga mengajar Boy dengan melakukan macam2 posisi dan teknik, Boy kini semakin hebat. Saya dan Boy juga pernah melakukan persetubuhan di dalam bilik air ketika mandi bersama, ketika itu, saya menyuruh Boy memasukkan kotenya kedalam cipap saya waktu saya hendak kencing, kemudian saya menyuruh Boy bersetubuh dengan saya. Memang sukar untuk kencing tetapi sedap rasanya. Ghairah kami memuncak apabila saya terkencing atas tubuh Boy, dan air kencing saya berciciran atas badan Boy. Dan perkara paling ‘gila’ kami lakukan bersama ialah, apabila saya dan Boy bersetubuh di luar rumah ketika waktu malam. Saya bersetubuh dengan Boy di belakang rumah, kebetulan rumah kami agak berjauhan dari rumah2 jiran. Jadi kami melakukannya di atas pangkin belakang rumah. Mulanya, takut2 juga, kami melakukan dengan berpakaian, kemudian, selepas itu, kami mula berani berbogel di luar rumah. Suasana dingin, gelap dan bebas membuatkan sensasinya menjadi amat hebat. Hampir 5 kali saya orgasam waktu itu. Sekarang rasa sangat bahagia, tetapi sesekali saya terfikir jika suami dan anak perempuan saya pulang nanti, dapatkah saya bersetubuh dengan Boy lagi. Bagaimana pula dengan perasaan cinta kami, antara saya dan suami juga Boy. Tetapi, apa yang pasti saya akan terus menyayangi Boy. Kerana dia lah buah hati saya, dan dia lah satu2nya anak lelaki saya

    binatang96

    Jgan kata kote boy ja tegang…kote ak pon tegang nie

    Polis Trafik Halim 1

    By Halimmustapha

    submitted July 28, 2009

    Categories: In Malaysian

    Jalan kat dalam KL biasanya pagi subuh tak banyak kereta. Sepanjang minggu ni, aku kena bertolak awal sebab duti pagi. Tugas pagi tu, aku kena jaga trafik dekat area Jalan Hang Tuah seawal pukul 7. Aku masuk kerja, macam biasa, memang dah kena beruniform lengkap terus dari rumah. Baju putih, berseluar hitam berstrip putih kat tepi, memang fit ketat melekat kat badan aku. Kerja pagi macam ni memang aku malas. Lebih suka kerja belah malam buat road-block. Kalau pagi, tiap2 hari kena pakai uniform yang fresh, kalau tak, bau asap keta campur peluh sehari kat tengah2 panas matahari, memang buat aku tak selesa.

    Anggota2 polis trafik beruniform lengkap yang sama shift dengan aku dah berbaris mendengar taklimat pagi. Aku cepat-cepat masuk barisan.

    “Anda tahu tugas masing-masing bukan?” – aku je mengangguk mengiakan.

    Bosan melayan kerenah ketua aku yang perut buncit. Heran, tah aper yang dia makan sampai perut boroi, nak pakai kena tukar belt baru setiap bulan.Kerja polis trafik ni, memang dah lama aku kerja. Kerjanya memang penat, apatah lagi, kalau shif siang, tiap2 hari kena panas dan kadang2 pulak tu kena hujan.

    Uniform yang government bagi 3 pasang je, tapi aku suka pakai uniform baru tiap-tiap hari, jadi tiap2 hari kenalah aku basuh untuk hari yang ke-4. But hitam yang aku pakai ader sepasang je, tu pun aku jaga dengan baik. Tiap-tiap hari mesti kena kilatkan bila balik dari kerja. Tapi kalau dah tiap2 hari pakai selama 7, memang bau kuam dia sangatlah kuat. Umur aku pun baru pertengahan 30an, badan takdelah sasa sangat tapi memang aku jaga. Aku tak lah setinggi mana pun, setakat 1 inci je untuk cukup syarat, tapi badan aku memang tegap. Kalau pakai uniform depan cermin, memang nampak segak. Tapi perut aku dah sedikit boroi, tapi aku makin nampak stocky. Aku betulkan duti belt aku yang melekat di pinggang, check gari, pistol, walkie talkie – aku cepat2 menuju motosikal peronda harian aku.

    “Halim, besar batangmu hari ni!”

    Seluar aku pakai hari tu seluar lama, jadi agak sikit ketat, melekat pada paha aku. Kadang2 pagi macam ni batang aku pulak keras, menonjolkan sikit.

    “Kau nak ke?”

    Aku memang suka bila ada pemandu yang berhenti dekat traffic light pandang aku dari atas sampai bawah setiap kali aku berdiri kat tengah simpang jalan. Jam kat tangan aku berdetik. Dah pukul 7 rupanya. Cepat-cepat aku hidupkan enjin motosikal dan memasukkan gear keluar dari kawasan balai polis Jalan Bandar.

    Selepas 3 jam aku mengawal lalu lintas kat situ, penat sungguh kaki aku. Stokin aku pakai pun dah rasa macam basah dengan peluh. Hari ini tah kenapa, trafik pulak sesak lebih dari biasa. Sana-sini bunyi hon kereta, bingit telinga. Panas matahari pun lebih dari biasa, baju-T putih aku pakai buat alas baju unifom pun dah basah kat belakang. Aku berjalan menuju ke arah motosikal peronda, aku tanggal gloves putih dan topi besball hitam berlogo. Aku simpan kat compartment.

    Helmet putih berbelang biru aku sarung kat kepala. Aku kenakan cermin mata hitam dan berdiri di sisi motosikal peronda. Aku hubungi pusat kawalan, maklumkan aku nak berehat sejam dan macam biasa aku pegi melantak sampai dua jam dekat kedai makan.

    Aku cepat2 pecut laju. Sampai di simpang jalan, ada satu kereta hitam berplat Z. Potong aku dengan laju. Aku ikut je perlahan. Malas nak menyaman kenderaan tentera ni. Lama2 aku perasan, pemandunya makin slow dan aku sedar dia tak pakai tali pinggang kereta. Cepat2, aku potong kereta tu, aku intai, memang sah dia tak pakai, pulak tu on the phone. Aku beri isyarat pada pemandu supaya dia ke tepi. Dia berhenti di bahu jalan. Aku berhenti betul2 depan kereta Waja hitam.

    Aku turun dari motosikal dan matikan enjin. Aku pandang sekali imbas, askar beruniform, uniform rasmi berwarna hijau tentera darat. Lelaki cina, bercermin mata, dalam lingkungan 40an, bebadan sedikit gempal. Dia tersenyum2 pandang aku. Aku tak layan. Aku betulkan cermin mata hitam aku, buka kotak compartment kat belakang motosikal, cari buku saman aku.

    “Shit!” buku saman aku tertinggal kat dalam loker rupanya. “Lepaslah kau nampaknya”

    Aku ketuk tingkap pintu kereta yang tertutup rapat. Waktu tu, dia tengah cuba buka tingkap, tapi tak berjaya. Aku perasan dia nak buka pintu, terus aku undur ke belakang. Tak sempat, dengan kuat bucu pintu kereta kena paha dan celah kelengkang aku.

    “Hoi, buta ke?” aku jerit marah. Berpinar mata aku, terus aku bersandar kat pintu belakang. Aku cuba jugak tahan senak kena hentak terkejut macam tu. Dia bingkas keluar, lepas sedar aku mengerang sakit.

    “Maaf encik” dia pegang badan aku yang sedang tunduk menahan perit.

    “Bodoh ke? Tak nampak orang hah?” maki aku. Berkerut muka aku nak hilangkan pedih kat kepala batang aku yang betul-betul terkena bucu pintu kereta. Dia diam tak bercakap, terus capai tangan aku yang tengah mengosokkan celah kelengkang aku. Tersentak aku sekejap, apa bodoh ke pegang barang sulit orang kat khalayak ramai.

    “Saya Doktor Edi” terang dia sambil meraba kat celah kelengkang aku. Aku tergamam. Aku biar je, sebab dia cakap dia doktor. Pelahan-lahan dia sentuh dan raba bahagian sulit aku, agaknya mencari kesan luka. Senak aku rasa tadi tiba-tiba tukar jadi lain. Cara dia sentuh tu, buat aku stim. Biasanya kalau aku melancap tiap2 hari lepas balik kerja, tidaklah rasa sesedap tu.

    Aku tunduk perhati gerak jarinya. Nafas aku macam berhenti. Perlahan hujung jari dia menyentuh batang aku yang mula mengeras sedikit di dalam seluar uniform. Ibu jari kaki aku dalam but hitam bergerak-gerak, menahan rasa ngilu. Tengkuk aku dah berdiri bulu roma. Sedaplah pulak, orang pegang macam ni.

    “Encik Halim punya batang tak apa-apa, Cuma terkejut je” senyum Dr Edi cuba memandang ke dalam cermin mata hitam ku. Dia tersenyum setiap kali memandang aku yang begitu seronok dipegang.

    Aku diam je, masih tak sangka dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Aku berpusing mengadap kereta, aku tengok refleksi batang aku kat cermin kereta yang dah kental dan membonjol besar. Aku rasa ghairah terfikir cara dia sentuh batang aku. Aku betul2kan batang aku supaya tak jelas sangat dalam seluar uniform aku yang ketat hari tu. Peluh dah mula menitis dari celah helmet putih yang aku pakai.

    Dia pegang bahu aku dan berbisik ke telinga.

    “Saya boleh lancap awak punya batang dalam toilet stesen minyak tu bagi dia turun, kalau awak nak?”

    Tangannya meraba-raba bahu aku dan terus menyentuh bontot aku. Perasaan ingin tahu aku berkobar2, aku pernah juga dengar kawan2 sekerja aku bercerita pasal ada setengah pesalah jalan raya buat perkara yang sama nak mengelak di saman, tapi ini pengalaman pertama aku.

    Aku matikan walkie talkie aku dan mengekorinya ke arah stesen minyak beberapa meter di hadapan. Mata aku asyik memandang bontotnya. Tidak pernah aku merasa ghairah sebelum ini terhadap seorang lelaki, namun ideanya untuk melancap batang aku sangat ingin aku tahu kepuasannya.

    Setelah menyedari tiada sesiapa di dalam tandas, Dr Edi mengarah aku masuk dahulu dan dia mengekori dari belakang. Ditutup pintu tandas dan menguncinya dari dalam.

    Aku berdiri memerhati setiap gerak gerinya.

    “Rasa macamana sekarang?” tegurnya menanggalkan cermin mata hitam ku. Aku diam je sambil mengangguk. Aku tanggalkan helmet aku dah sarung tangan hitam yang masih aku pakai. Di capainya dan di letakkan ke dlm sinki bersama cermin mata ku. Aku terpandang celah kelengkangnya, kelihatan batangnya membonjol di dalam seluar uniform hijaunya.

    “Saya mintak maaf tadi, saya memang sengaja cederakan kamu. Saya memang suka polis trafik dan saya tengok kamu sungguh handsome beruniform” kedua belah tangannya meraba pinggang aku perlahan. Menolak aku tersandar ke dinding. Aku bagaikan diracun ubat khayal. Aku tersenyum mendengar pujian seperti itu

    “Kau nak buat apa?” Jantung aku berdegup kencang menahan keseronokan yang mula aku rasa setiap kali terpandang renungan berahi darinya.

    Berada dalam keadaan yang terdesak macam itu kadang2 membuatkan aku begitu ghairah. Seakan aku sudah tidak punya kuasa. Batang aku ber gerak-gerak semakin stim di dalam seluar, tidak henti. Aku dapat rasa pre-cum mula keluar dari lubang kepala batang aku yang semakin mengeras. Dia membuka duti belt aku dah membiarkannya tergantung di belakang akibat tali strap aku yang tersangkut di bahu. Perlahan dia membuka butang baju uniform aku dari atas ke bawah. Aku berdiri tercegat menikmati saat-saat itu. Di tariknya keluar baju uniform putih aku yang kemas tersemat di dalam seluar hitam aku. Kaki aku yang masih bersarung but hitam bergegaran menahan keghairahan.

    “Bau peluh kamu ni so manly, boleh saya cium?” tegur Dr Edi dan merapatkan wajahnya pada tengkuk aku. Aku biarkan saja. Dia mengesel2kan celah kelengkangnya pada paha aku. Terasa batangnya yang mengeras. Tangan aku memegang dinding tandas menahan keseronokan yang dapat aku rasakan apabila nafas dari hidungnya menyentuh tengkuk aku. Belakang aku berpeluh kerana keadan yang semakin panas di dalam toilet yang sempit itu. Batang aku di dalam seluar bagaikan akan pecah, keras dan mencanak. Dia meramas perlahan batang aku dari luar seluar. Dibuka butang baju uniform hijaunya mendedahkan badannya yang putih dan puting dadanya yang kemerahan.

    Tiba-tiba aku terasa geram dan terus memicit putingnya, dia tersenyum dan mengerang perlahan ke telinga aku. Dia tidak henti mencium seluruh badan aku yang masih berbaju T putih. Diciumnya di bahagian ketiak ku yang basah dan berbau peluh yang kuat, tangannya tidak henti meraba-raba batang aku.

    “Arrrgghhhh” rengus aku tidak dapat menahan kesedapan yang aku rasa.

    Digigit puting dada aku dari luar baju T menyebabkan kaki aku lemah. “Ooooh, sedapnya” Aku bersandar ke dinding menikamti kepuasan yang amat seperti itu.

    “Boleh saya pegang batang kamu?” tangannya memegang zip seluar aku.

    Aku mengangguk, dia membuka butang seluar aku dan menolak turun zip seluar.

    Terdedah seluar dalam aku yang sudah basah dengan tompokan pre-cum yang bercampur peluh. Dirapatkan hidungnya dan mencium bau celah kelengkang aku itu. Dapat aku rasa kan bau peluh aku betul-betul menghairahkannya. Dijilatnya pre-cum yang bertompokan pada seluar dalam aku. Basah lidahnya terasa pada kepala batang aku yang keras di dalam seluar dalam yang jarang.

    “Batang kamu ni sungguh besar dan panas” tegur Dr Edi memegang batang aku yang mengeras dalam 7 inci. Dia menolak turun sampai ke paras lutut seluar uniform aku. Lepas itu, ditariknya ke bawah seluar dalam aku hingga sampai ke paha, batang aku mencanak keluar terkena mukanya. Pre-cum aku melekat terus pada pipinya. Batang aku semakin keras, aku goyang2kan batang aku di wajahnya.

    “Nampaknya, saya perlu perika batang kamu dengan mulut saya” Dr Edi pegang erat pangkal batang aku. Dia membuka luas mulutnya dan memasukkan seluruh batang aku ke dalam mulutnya. Basah lelangitnya mengena kepala batang aku. Lidahnya menampung 7 inci batang aku yang mula dibasahi air liurnya.

    Aku pun mengerang perlahan. Sedapnya tidak terkata. Ini pertama kali batang aku dikulum lelaki. Memang stim terus batang aku. Patutlah kawan2 polis trafik seperti aku cakap memang sedap kalau kena hisap.

    Perlahan2 aku duduk atas mangkuk tandas, kedua belah kaki aku yang makin lemah setiap kali Dr Edi menyentuh kepala batang aku ke lelangit mulutnya. Aku bukakan kangkang aku perlahan2. Berpusing-pusing kepala dia menghisap batang aku yang cukup keras itu. Aku usap rambutnya dan setiap kali dia keluarkan batang aku dari mulutnya, aku tekankan kepalanya ke bawah. Terasa air liurnya meleleh melekat di pangkal batang aku yang berbulu lebat.

    Lama-lama makin rancak Dr Edi menghisap batang aku. Aku pun dah tak dapat tahan, rasanya air mani aku dah sampai ke hujung kepala batang aku. Bila-bila masa je aku boleh terpancut. Namun Dr Edi tetap jugak menghisap dengan rakusnya setiap inci batang aku.

    Tiba-tiba tangannya menyentuh kedua2 balls aku, tak dapat aku tahan lagi, batang aku terus memancut berkali-kali ke dalam mulutnya.

    “Aaaaaaaaaaaaaaah Dr Edi, saya dah tak tahan!”

    Dr Edi meneguk terus tanpa membiarkan sedikit pun keluar dari mulutnya. Aku cengkam bahunya menahan ngilu akibat disedutnya tidak henti. Berpeluh seluruh badan aku waktu itu.

    “Air mani kamu sangat pekat dan enak” Dr Edi bingkas, aku terpandang celah kelengkangnya yang basah.

    “Kamu terpancut?” tanya aku.

    “Ha ah!” aku tarik zip seluarnya ke bawah, kelihatan seluar dalam Dr Edi penuh dengan tompokan air maninya. Terus aku rapatkan muka aku dan menjelirkan lidah aku menyentuh seluar dalam Dr Edi. Terasa masin di hujung lidah aku.

    “Boleh saya hisap?” tanya aku ingin mencuba.

    Dr Edi keluarkan batangnya. Tak bersunat rupanya. Aku sentuhkan lidah aku pada hujung kepala batangnya yang tersembunyi di balik daging lebihan. Aku masukkan seluruh batangnya yang sudah agak lembik ke dalam mulut aku. Aku hisap perlahan2. Ini pertama kali aku merasa batang di dalam mulut aku. Memang sedap rupanya.

    Aku bingkas dan terus membetulkan uniform aku dan beredar dari situ penuh kepuasan. Namun lain kali aku akan mencuba pula menghisap batang lelaki lain pula. Pasti ia lagi menghairahkan.

    Wanita Pencen 1

    Aku adalah kakitangan di jabatan kerajaan. Umur ku hampir pencen. Dah nak masuk 53 tahun. Anak-anak aku semua dah besar. Paling besar dah berumur 31 tahun. Paling kecil pula 21 tahun. Anak ku semuanya 4 orang. Bekas suami ku seorang kakitangan kerajaan juga, tetapi berlainan jabatan dan kementerian. Kami bercerai ketika ku berumur 48 tahun.

    Aku tak lah cantik mana. Dah tua. SeksFantasia.xlogz.com Tubuh aku gempal. Bukan gemuk maksudku, berisi tetapi mempunyai bentuk ye. Bentuk punggung ku lebar dan bulat membuatkan kelihatan tertonggek jika dilihat dari tepi. Buah dada aku besar dan melayut. Berbentuk bulat dan ranum. Anda boleh bayangkan ianya seperti belon yang ditiup separuh. Jika kalian pernah tengok iklan Silkygirl yang ada perempuan Jabatan Pendaftaran ambil gambar Sazzy Falak pelbagai sudut dengan gaya-gaya tertentu, ye, tubuhku seperti itulah cuma dia lebih besar dari ku. Aku juga berkaca mata dan bertudung sepertinya. Pada ketika aku manaip kisah ini, aku sedang berehat di rumah sendirian.

    Aku mengaku aku bernafsu kuat. Bekas suamiku dulu memang tak pernah memuaskan nafsuku. Selalu saja tewas dulu. Lebih lebih lagi kalau dia meliwat aku. Baru sekali dua keluar masuk dah pancut. Kalau aku masih lengkap berpakaian lagi teruk, baru pegang pegang kat bontot dah pancut. Belum selak kain lagi tu. Tapi aku bukan nak cerita keburukan bekas suami aku. Apa yang aku nak sampaikan adalah kisah hidup aku yang aku rasa sepatutnya jadi sempadan.

    Peristiwa ini berlaku ketika aku berumur 45 tahun. Tabiat aku yang gemar melancap di pejabat sewaktu rehat akhirnya terbongkar. Salah seorang pegawai jabatan aku dapat menghidu perbuatan buruk ku itu. Salleh, pegawai yang bertanggungjawab ke atas jabatan yang aku kerja sekarang. Masih muda, baru 28 tahun, belum kawin.

    Aku tertangkap olehnya ketika aku sedang mengerang kecil menikmati sedapnya jari hantu ku yang keluar masuk lubuk ku yang berair banyak. Sesekali gentelan ibu jari di kelentitku menegangkan otot dan melayangkan ku jauh di alam fantasi. Aku hanya melakukannya di meja kerja ku. Namun nasib memang tidak menyebelahi aku ketika itu. Salleh yang kebetulan tidak keluar rehat ketika itu melalui partition ku untuk ke pantry. SeksFantasia.xlogz.com Aku tidak menyedari kehadirannya kerana sebelum itu aku memang sudah pasti dan yakin bahwa tiada sesiapa lagi di pejabat kecuali aku seorang. Tambahan pula dalam kenikmatan yang ku sangkakan selamat itu, aku memejamkan mata menikmati sedapnya melancap sambil membayangkan sedapnya jika dapat bersetubuh dengan tukang cuci kereta yang berada di sekitar tempat tinggalku.

    Aku terkejut apa bila terasa seperti ada orang di hadapanku. Perlahan-lahan aku buka mata dan aku lihat Salleh sedang berdiri bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh memerhatikan aku. Dia kelihatan tersenyum melihat ku. Kelam kabut aku cabut jariku dan betulkan kain. Jari hantuku yang berlumuran dengan lendir ku sorokkan dibawah meja sambil mengelapnya dengan kain ku perlahan-lahan. Aku memang betul betul kelam kabut ketika itu. Rasa malu memang wujud. Rasa seperti nak berlutut depan Salleh supaya jangan ambil tindakan dan paling penting jangan cerita kepada sesiapa. Salleh memanggil ku menggunakan jarinya dan mengikutinya masuk ke biliknya. Aku yang sudah buntu mencari alasan dan jawapan hanya bodoh mengikutnya.

    “Kak Yah, apa masalah kak yah sebenarnya? Sedap sangat nampaknya sampai tak sedar lama saya berdiri perhatikan akak kat situ. Kenapa kak?” Tanya Salleh setelah dia duduk di kerusinya.

    Aku yang berdiri di hadapan mejanya hanya mampu tunduk membisu menanti perkataan perkataan yang tidak mahu ku dengari keluar dari mulutnya. SeksFantasia.xlogz.com Aku malu yang amat sangat.

    “Kak Yah, jangan lah takut. Jangan bimbang, ini adalah kes salah laku yang mengaibkan akak, jadi tak perlu bimbang. Saya tak akan ceritakan kepada sesiapa. Tapi beritahu saya apa masalah akak sebenarnya?” Tanya Salleh sekali lagi kepada ku dengan lembut.

    “Salleh, akak minta maaf. Akak tahu akak salah, akak janji tak akan buat lagi.” Pinta ku sambil menitiskan air mata akibat kesal dengan perbuatan tak senonohku itu.

    “Kak Yah, saya tak marah akak lah.. Saya cuma nak tanya saja. Sebenarnya apa masalah akak?” Tanya Salleh sekali lagi sambil dia bangun dari kerusinya dan berjalan ke arahku yang kaku berdiri.

    “Sebenarnya… sebenarnya… akak…. Ishh… ini soal rumah tangga lah Salleh.. Akak malu… “ kata ku dalam keadaan serba salah.

    “Hmm… Saya rasa akak ada masalah dalam hubungan seks akak dengan suami akak. Betul tak?” Tanya Salleh perlahan sambil berjalan perlahan-lahan mengelilingiku. Aku hanya mampu mengangguk mengiyekan tekaan nya.

    “Akak tahu tak saya boleh kenakan tindakan ke atas akak. Seperti tukar jabatan atau tukar tempat kerja. Akak nak yang mana? Akak dah nak pencen, akak tak malu ke tetiba je kena tukar? Apa orang cakap nanti…” Salleh memberikan soalan cepu emas yang paling aku tidak mahu dengar. Memang itu lah perkataan perkataan yang aku tak mahu keluar dari mulutnya. Serta merta aku menggigil dan berasa takut. Takut tindakan tersebut akan menimbulkan seribu persoalan kepada semua kakitangan dan lebih teruk lagi kepada keluarga ku. Aku tak mahu ianya terjadi. Aku tak mahu lambat laun mereka tahu. Mana aku nak sorokkan muka.

    “Salleh, tolong lah akak. Akak tau akak salah.. Toloonggglah…. “ Kata ku dalam nada sedih.

    “Ok, saya boleh tolong akak, tapi akak boleh tolong saya?” Tanya Salleh kepadaku.

    “Apa dia?” segera saja aku bertanya dengan harapan aku mampu selamat dengan membantunya.

    “Kalau saya nak akak bantu saya untuk mendapat kenikmatan sama seperti yang akak dah rasa boleh tak?” Tanya Salleh perlahan.

    Serta merta aku rasa malu. Aku rasa seperti Salleh mahu mengambil kesempatan ke atas ku. Mentang mentang dia ada kuasa, dia ingin ambil kesempatan pula. SeksFantasia.xlogz.com Namun ini sahajalah peluang yang aku ada. Tetapi aku tak sanggup melakukannya. Aku tak pernah melakukan seks dengan mana mana lelaki selain suami ku. Memang nafsu aku kuat, kadang-kadang aku berangan berzina dengan lelaki yang aku suka, melancap sendiri, terutama selepas suami aku terus tidur kepuasan lepas kering kantungnya meninggalkan aku sendirian terkapai-kapai mencari kepuasan.. sendirian. Namun aku tidak pernah walau sekali pun merealisasikan khayalan aku itu ke alam nyata. Aku takut.. aku malu…

    Aku hanya mampu diam membatu tanpa sebarang kata. Aku rasa malu. Seorang lelaki yang jauh lebih muda dariku menyatakan keinginan melakukan hubungan seks dengan ku. Aku sedar aku terlalu tua untuk nya. Malah, aku rasa seperti aku adalah seorang perempuan yang sudah tiada maruah. Hinggakan tubuh gempal wanita yang berusia 45 tahun ini ingin dijamah oleh lelaki semuda itu.

    “Kak Yah jangan risau. Saya akan jaga nama baik akak, seperti saya menjaga burung saya yang satu ni.” Kata Salleh lembut sambil dia mengusap usap lengan ku yang gebu berlemak itu.

    Dapat ku rasakan Salleh menekan bonjolan di kelengkangnya ke bonjolan punggung ku. Sungguh keras aku rasakan. Aku hanya mampu berdiri membiarkannya menekan bonjolan kerasnya itu semakin rapat dan kuat di punggung ku. Tangan kirinya meramas lembut bahagian tepi punggung ku. Pinggul ku yang gebu berlemak itu di ramas dan di usap penuh geram. Kemudian tangannya menjalar pula ke hadapan tubuhku. Perutku yang buncit itu di usap penuh manja membuatkan sedikit nafsu ku tiba tiba bangkit secara perlahan lahan.

    Salleh kemudian meletakkan bonjolannya ke celah bontot ku. Lalu dia melalukan bonjolannya itu naik turun, selari dengan celah bontot ku yang dalam. Baju kurung satin yang ku pakai itu melicinkan pergerakannya hingga aku dapat merasakan kekerasannya semakin ketara bersama saiznya yang semakin mengembang. Perlahan-lahan tangan kanannya menyusup masuk ke bawah ketiak ku dan mencapai buah dadaku. SeksFantasia.xlogz.com Di pegangnya buah dadaku dan di ramas perlahan. Aku pasrah dalam rela. Sedikit demi sedikit nafsu ku kembali terbuka. Aku membiarkan tubuh ku di peluknya dan di usap dan ramas semahu hatinya. Ku rasakan hembusan nafasnya yang kuat menerjah leherku yang masih bertudung itu.

    Kemudian Salleh turun melutut di belakang ku. Tanpa menoleh ke belakang aku sudah tahu apa mahunya. Aku merasakan mukanya penuh mengisi belahan punggung ku. Dengusan dan hembusan nafasnya yang menghidu aroma bontot ku dapat ku dengari. Celah punggung ku yang hanya berlapikkan kain baju kurung satin itu dihidu sedalam dalamnya. Ternyata punggung ku yang besar berlemak ini masih ada yang minat. Sangkaan ku bahawa nilai ku telah pun merosot ternyata silap. Aku baru menyedari bahwa masih ada insan yang berahi kepada wanita tua yang gebu ini. Masih ada insan yang ingin menikmati tubuh isteri orang yang sudah beranak 4 ini.

    Aku semakin terangsang. Hembusan nafasnya yang menembusi kain dan seluar dalam ku dapat ku rasai. Dapat aku rasakan seluar dalamku semakin licin dan basah. Aku secara separuh sedar mengerang kecil sambil meramas buah dadaku sendiri penuh nafsu. Salleh menyedarinya apabila dia merasakan punggungku semakin ku tekan rapat kemukanya. Dia tahu aku semakin berahi dengan perbuatannya. Malah aku rasa dia juga tahu bahawa memang aku adalah seorang wanita kegersangan yang kuat nafsunya. Dia pun bangun berdiri dan memeluk tubuhku. Bonjolan keras itu sekali lagi di tekan rapat di celah punggungku. Tangannya yang melingkari tubuhku itu mengusap seluruh tubuhku. Kucupan demi kucupan di leher, kepala dan telinga ku yang dilindungi tudung itu dapat kurasakan, malah ianya semakin memberahikan. Aku hanya mampu memejamkan mata menikmati adegan ringan yang di lakukannya ke atas tubuhku.

    “Saya nak Kak Yah… “ Salleh berbisik kecil di telinga ku.

    Aku terus melayani khayalan ku, tidak pedulikan cumbu rayunya kepada ku. Usapan dan ramasan Salleh di tubuh ku semakin kuat bernafsu. Aku mendengus kecil menikmati saat itu. Kemudian Salleh menjarakkan tubuhnya dari ku. Kedengaran bunyi zip di buka. Serta merta jantungku berdegup laju. Terlintas di hatiku, ini bukan mimpi atau khayalan. Ini adalah kenyataan dan aku semakin hampir kearah persetubuhan. Persetubuhan antara seorang isteri orang bersama seorang anak muda. Aku tidak pernah melakukannya sebelum ini. SeksFantasia.xlogz.com Hanya suamiku sahaja yang menyetubuhiku, hanya benihnya sahaja yang bersemadi di dalam tubuhku.

    Aku semakin hilang dalam gelora apabila belahan punggungku di tekan zakar Salleh. Zakarnya yang keras itu membenamkan bersama kain kurung satinku, hingga terselit dalam di celah punggung bersama-sama seluar dalamku.. Ohh.. aku dapat rasakan gerakannya itu menyentuh pintu duburku. Aku lentikkan badanku membuatkan punggungku semakin menekan zakarnya menyentuhi pintu duburku rapat. Seluar dalam ku semakin terselit ke dalam.

    Kemudian Salleh mengorak langkah yang lebih berani. Kain ku di selak ke atas hingga mempamerkan punggung besarku yang hanya di tutupi seluar dalam yang terselit di belahan punggung. Salleh menarik seluar dalam ku ke bawah hingga terlucut ke pergelangan kaki ku. Aku membiarkannya. Aku rela, namun aku masih lagi kebingungan, adakah kerelaan ini adalah hanya untuk melepaskan diri dari hukuman atau untuk kepuasan diriku sendiri.

    Salleh kemudian menjulurkan zakarnya di kelengkang ku. Secara automatik aku berpaut di mejanya dan menonggeng. Salleh menolak dan menarik zakarnya. Terasa kehangatan zakarnya menyentuh bibir lubuk berahiku yang lecun. Ku rasakan air berahi ku menyelaputi zakarnya. Pergerakannya semakin lama semakin licin. Aku semakin berahi.

    “Sayang sekali, bontot yang sebegini cantik di abaikan keperluannya. Kak Yah.. Biar saya selesaikan masalah akak… “ bisik Salleh perlahan.

    Serentak dengan itu, dia memasukkan zakarnya terus ke dalam lubuk banjirku. Terasa zakarnya menghenyak pangkal lubuk ku. Ohhh… Salleh memiliki zakar yang panjang. Jika tidak, masakan dia mampu sampai ke dasar sedangkan punggungku besar berlemak. Namun dari saiznya, setelah aku kemut dan nikmati kekerasan zakarnya yang terendam di lubuk ku, dapat ku rasakan saiznya tidak sebesar suami ku.

    Salleh memaut pinggulku dan menekan zakarnya lebih dalam. Mungkin akibat kesedapan zakarnya ku kemut. Namun aku semakin terasa kesenakan. Aku tolak tubuhku ke hadapan membuatkan tekanan zakarnya berkurangan. Kemudian Salleh memulakan adegan keluar masuk yang menikmatkan. SeksFantasia.xlogz.com Kekerasan zakarnya jauh lebih baik dari yang aku rasa sebelum ini. Ternyata zakar lelaki yang sedang meneroka lubuk berahiku itu memuaskan hatiku. Aku lentikkan lagi tubuhku membuatkan Salleh semakin mendengus kenikmatan.

    “Ohh… Kak Yahhhh… Licinnyaa… Banyaknyaaa air akaaakkkk… Sedaplahhhh…” rintih salleh.

    Aku hanya merintih perlahan menikmati tubuhku di setubuhi sedemikian rupa. Aku akui memang kenikmatan yang ku rasakan membuatkan aku begitu pantas hilang kawalan. Rupanya inilah rasanya menikmati zakar lelaki muda. Salleh melajukan dayungannya. Aku yang hanya menonggeng, berpaut di tebing mejanya. Aku semakin tak dapat bertahan. Zakar muda Salleh yang keras itu membuatkan aku semakin hampir kepada puncak. Dan akhirnya aku terkapai kelemasan kenikmatan melepaskan kejutan otot di seluruh tubuhku. Lendir ku semakin melimpah hingga dapat ku rasa ianya mengalir di pehaku. Aku menggigil kenikmatan.

    Salleh tahu bahwa aku telah mencapai kepuasan. Dia merendam zakarnya menikmati kemutan yang ku berikan. Tangannya tak henti mengusap usap belakang tubuhku yang masih berbaju kurung itu. Daging-daging tubuhku yang berlemak di usap dan diramas halus. Sesekali tangannya mengusap tudungku. Aku yang kelesuan itu terasa seolah seperti dihargai. Tubuh ku yang ku sangkakan sudah sezen dan sudah susut nilai itu rupanya masih mampu memberahikan seorang lelaki. Aku rela diperlakukan sedemikian rupa. Aku tahu, aku secara tidak langsung telah menyundal kepada anak muda itu. Namun aku menikmatinya. Zakar yang masih terendam itu perlu aku hargai kerna zakar itulah yang memberikan kepuasan yang sudah lama tidak ku kecapi.

    “Kak Yahhh.. Sedapkannn?” Tanya Salleh.

    “Sallehhhhh.. Ooooohhh… Salleh sukaaa?” Tanya ku laksana seorang pelacur bersama pelanggannya.

    “Suka sayang.. Cuma longgar, maklumlah dah 4 budak keluar. Tapi body akak memang sedap.. “ katanya jujur.

    “Ye ke… Akak ni kan gemuk Sallehh… Uhhh… Salleh suka perempuan gemuk ke?” Tanya ku keghairahan, sambil lubuk berahi ku mengemut dan memijat batang Salleh yang masih terendam dan menekan-nekan lembut.

    “Akak tak gemuk kak… Akak montok… Saya suka tubuh gebu Kak Yah… Terutamanya perut akak yang gendut nih… “ kata Salleh sambil tangannya mengusap perutku yang membusung di dalam baju kurung purple yang licin itu.

    “Hi hi hi… Salleh ni… “ aku tertawa kecil dengan gelagat Salleh.

    “Itu baru sikit kak… Ada lagi sebab lain yang buatkan saya mengidamkan akak…” kata Salim kepada ku.

    “Apa dia….” Tanya ku tidak sabar ingin tahu.

    “Bontot kak Yah…. Saya suka bontot kak Yah.. Bulat… lebar… montok…. Besar pulak tu….. Kalau akak nak tau… itulah sebenarnya rahsia peribadi yang selama ini saya simpan sejak saya kerja di sini kakkk….. “ terang Salim kepada ku.

    “Errr…Salleh nak rasa bontot akak ke…?” pelawa ku.

    “Why not.. Memang itu yang saya idamkan..” jawab Salleh sambil mengeluarkan zakarnya yang ku tahu sudah pasti telah berselaput dengan lendiran barahi ku SeksFantasia.xlogz.com.

    Aku terus melentikkan punggung ku dan menyerahkan punggung ku untuk santapan Salleh laksana pelacur gemuk yang tua melayani pelanggan. Perlahan lahan kurasakan lubang duburku menelan sedikit demi sedikit zakar anak muda yang keras itu. Lendir yang menyelaputi zakarnya membantu untuk masuk lebih mudah. Namun aku sudah biasa dengan itu. Zakar suami ku yang jauh lebih besar dari zakar Salleh sudah selalu terbenam di lubang larangan itu. Inikan pula zakar Salleh. Namun kepanjangan zakar Salleh memang tidak boleh di pandang rendah. Aku tidak pernah rasa lubang duburku dimasuki sedalam itu. Lubuk kegelian semakin mengembalikan nafsuku. Lebih lebih lagi bulu ari ari nya menyentuh dan bergesel dengan punggungku. Ohh.. memang sungguh luar biasa ku rasakan. Salleh kemudiannya menyorong tarik zakarnya keluar masuk duburku. Lubang bontotku yang semakin tiada harganya itu lagi di kerjakan sepuas-puasnya. Lubang bontot yang selalunya di penuhi benih suamiku kini sedang menikmati zakar orang lain.

    Aku teringat sewaktu pertama kali aku melakukannya besama suami ku dahulu. Memang menyakitkan. Namun lama-kelamaan ianya benar benar memberikan kenikmatan yang pelik hinggakan aku menjadi ketagih. Kadang kala lubang halal ku langsung tidak ku usik, hanya lubang haram itulah menjadi medan persetubuhan yang ku relakan atas permintaan ku sendiri. Suami ku no komen, kerana baginya memang lubang bontotku begitu mengasyikkan. Jika suami ku marah marah, senjata paling berkesan untuk menumpaskannya adalah duburku. Aku akan menggodanya hingga dia terangsang hingga membuatkan dia ingin melakukannya di situ juga. Tidak kira walau dimana sekali pun. Di dapur, di meja makan, di belakang anak-anak yang sedang leka bermain permainan video… Ohh… memang gila… Ye, begitulah suamiku. Tidak hairanlah aku menjadi ketagih punggungku di liwat dan di bedal sedemikian rupa.

    Aku merengek dan mengerang menikmati dan merasai zakar panjang yang keras itu keluar masuk lubang bontotku. Salleh yang sedang sedap menikmati bontotku yang di sontotnya memberi petanda bahawa dia akan inzal mani. Aku dapat merasakan lubang bontotku semakin sempit akibat zakar Salleh yang semakin mengembang. Malah kekerasannya juga semakin mengasyikkan aku. Hinggalah akhirnya aku merasakan zakar Salleh berdenyut kencang sedalam dalamnya. Tangannya memaut erat pinggulku dan erangannya semakin kuat dan mengghairahkan. Dapat ku rasakan zakar Salleh memuntahkan maninya. Kehangatan maninya terasa seolah memenuhi jauh di dalam bontotku. SeksFantasia.xlogz.com Satu lagi kejutan yang tidak pernah ku kecapi. Air mani Salleh ternyata terlalu banyak. Seolah dia ingin memberikan seluruh isi kantung maninya ke dalam tubuhku.

    Setelah beberapa lama, akhirnya Salleh mengeluarkan zakarnya dari lubang duburku. Dapat ku rasakan air mani salleh serta merta ikut keluar dan memancut-mancut mengeluarkan bunyi yang lucah. Memang benar sangkaan ku, memang banyak air mani anak muda ini. Tak pernah aku merasakan air mani yang sebegitu banyak meluru keluar dari lubang bontotku. Aku sudah tidak ubah seperti berak air mani lelaki.

    Aku dan Salleh terkapar kelesuan. Masing-masing duduk di kerusi dengan muka kepenatan. Terlihat jam di dinding menunjukkan kami mempunyai masa kurang dari 15 minit untuk berkemas kerana bila bila masa sahaja kakitangan lain akan masuk kembali menyambung tugas.

    “Salleh, akak harap Salleh tak akan ambil tindakan ke atas akak. Jangan beri tahu sesiapa ye.. “ kata ku kelesuan sambil membetulkan kain yang ku pakai.

    “Akak jangan risau, saya akan jaga rahsia akak dan rahsia perbuatan kita tadi. Tapi kak.. saya memang berharap dapat melakukannya lagi.” Kata Salleh sambil menyimpan zakarnya yang mula mengecil ke dalam seluar.

    “Betul ke Salleh nak lagi?” Tanya ku ingin kepastian.

    “Betul kak.. Maaf kak.. Rasanya saya tak perlu selindung lagi. Saya dah lama perhatikan akak dan saya selalu melancap sendirian membayangkan akak. Anggaplah apa yang saya dapat tadi adalah satu hadiah bermakna dari akak untuk saya.” Terang Salleh.

    “Ye ke ni, atau mula mula je, nanti dah jemu tinggalkan akak ye?” Tanya ku menguji.

    “Saya tak berniat langsung macam tu. Saya memang inginkan seorang isteri seperti akak” kata Salleh cuba meyakinkan ku.

    “Tapi, akak ni kan dah tua. Umur Salleh dah hampir sebaya dengan anak akak yang sulong. Lagi pun akak ni kan gemuk.” Aku cuba mengujinya lagi.

    “Saya tahu perbezaan umur kita memang jauh, tapi percayalah lah kak, dah 4 tahun saya bekerja di sini, tetapi saya tetap bernafsu kepada akak. Walau pun ramai perempuan perempuan muda tapi nafsu saya tetap tak dapat dikawal bila saya terpandang atau terbayang akak. SeksFantasia.xlogz.com Buah dada, perut dan punggung akak benar benar membuatkan saya gila bayang. Kalau akak nak tahu, ini buktinya” lalu Salleh mengeluarkan dompetnya dan membukanya di hadapanku.

    Terlihat ada gambar seorang wanita sedang makan di meja pantry. Gambar yang ditangkap dari sisi itu mempamerkan wanita itu sedang duduk dalam gaya tubuhnya yang melentik. Mempamerkan lengkuk pinggang dan punggung yang menawan. Terlihat kelibat peha wanita itu yang gebu dan berisi ketat di baluti baju kurung satin berwarna unggu yang kilat. Tudungnya pula jenis bawal dan bercorak bunga bunga. Aku kenal wanita itu. Dialah aku.

    “Bila Salleh tangkap gambar ni?” Tanya ku.

    “Akak tak perlu tahu, yang akak perlu tahu, bahawa saya tak main main dengan apa yang saya cakap tadi. Saya harap akak faham.. Oklah kak, rasanya akak boleh balik ke meja akak. Kejap lagi semua staff masuk.” Kata Salleh. Aku juga turut bangun menuju ke pintu biliknya.

    Belum sempat aku membuka tombol pintu, Salleh menarik tanganku dan membalikkan badanku mengadapnya. Terus sahaja dia mengucup bibirku dan aku rasakan ianya sungguh hangat dan memberahikan. Kucupannya sungguh mesra dan ku rasakan penuh kasih sayang. Seluruh tubuhku di raba dan di usap semahu hatinya. Aku rebah dalam dakapannya. Akhirnya aku akur, bahawa aku harus mengambil peluang keemasan ini. Nafsuku yang sentiasa bergelojak tidak mengira tempat dan waktu akhirnya telah pun menjumpai landasan sulit yang boleh ku lampiaskan. SeksFantasia.xlogz.com Itulah detik pertama bagaimana seorang isteri orang beranak 4 yang gempal akhirnya rebah dan jatuh cinta kali ke 2 bersama anak bujang yang terlalu jauh usianya.

    Akibat curang mendapat kenikmatan.

       Aku duduk di ruang tamu rumah ku sendiri….menunggu isteriku memuaskan nafsunya bersama lelaki bangla yg juga merupakan teman sekerjanya di sebuah kilang di jb. Erangan dan rengekan isteriku begitu merdu menusuk ditelingaku, sudah sebati dgn diriku. Aku mengisap sebatang rokok sambil mengurut konekku yg sepanjang 3 inci bila menegang. Pakaian ku sudah lama ku tanggalkan. Entah bagaimana isteriku diperlakukan aku tak pasti. Aku menunggu giliran ku utk melakukan tugasku sebagai suami setelah bangla tu puas mengerjakan tubuh isteriku nanti.

    “Ohhh….sedapnyaaa….besarnya btg u……i suka btg u…..laju lg sayangggg…….i dah nk sampai….arghhhh…..“suara isteriku mengerang menandakan dia hampir klimaks. “Ahh…ouwhhh….mana saya mahu pancut sayang……saya pun suda mahu keluar….arghhh….ouwhhh……” bangla tu turut mahu memancutkan air maninya. “Kat dalam…..pancutkan kat dalam pantat saya……saya mahu air awak…..arghhhh….”erangan isteriku meminta bangla itu memancutkan airmaninya begitu jelas kedengaran ditelingaku. Suasana kini bertukar sepi. Aku tersenyum mengingatkan bagaimana semua ini bermula lebih kurang 6 bulan dahulu.

    Aku sebenarnya baru 9 bulan berkahwin dengan isteriku Yati, janda muda tanpa anak berusia 25 tahun. Yati bekerja disebuah kilang dan baru setahun diceraikan kerana masalah yg aku tak pasti. Dia tinggal sendirian disebuah rumah yg disewa olehnya disebuah taman perumahan. Disekitar kawasan rumahnya banyak terdapat rumah2 yg dijadikan asrama pekerja asing. Aku berusia 40 tahun dan bekerja sebagai ‘salesman’, berkenalan dengannya ketika aku membuat promosi barangan dari rumah ke rumah. Kerana Yati telah menjadi salah seorang pelanggan barangan ku, menyebabkan aku selalu kerumahnya untuk berurusan. Bila selalu bertemu dengannya, aku mula menaruh minat padanya dan ternyata aku tidak bertepuk sebelah tangan. Bila memikirkan umurku yg semakin meningkat dan aku sudah mempunyai segalanya rumah, kereta serta wang simpanan yg banyak…aku mengambil masa 3 bulan sahaja sebelum mengambilnya menjadi isteriku yg sah didalam majlis yg gilang gemilang di dalam sebuah hotel. Keindahan berumahtangga, rupanya tidak seperti yg kuharapkan semasa kami menghabiskan masa selama seminggu untuk berbulan madu. Akibat ejakulasi pra matang dan konekku yg sepanjang 3 inci bila tegang, aku tahu Yati tidak mendapat kepuasan yg sewajarnya dia dapatkan dari seorang lelaki. Biarpun Yati tidak mengatakannya, tapi dari reaksinya aku tahu dia tidak puas dengan permainanku.

    Setelah 3 bulan kami menjadi suami isteri, hubungan kami semakin hambar. Apatah lagi dengan keadaan aku yg semakin sibuk dengan pekerjaanku dan Yati yg masih terus bekerja menyebabkan kami jarang dapat bersama. Pada suatu hari aku ingin membuat ‘surprise’ pada Yati dengan menjemputnya pulang dari tempat kerja, tapi sebaliknya aku yg mendapat kejutan bila melihat pemandangan yg  tanpa kuduga telah ku saksikan. Dari dalam kereta yg sengaja ku letakkan agak jauh…aku melihat isteriku keluar dari kawasan kilang berpimpinan dengan seorang lelaki bangla. Sesekali tangan lelaki bangla itu memeluk pinggang isteriku menuju kearah van yg akan menghantar pekerja2 pulang dan mereka berdua terus masuk kedalam van bersama2. Ku batalkan niatku untuk menjemput isteriku, sebaliknya aku mengekori van itu dari jarak yg agak jauh. Bila van itu berhenti didepan rumahku, aku melihat lelaki bangla itu turut turun sekali bersama isteriku dan terus masuk ke dalam rumahku. Aku menunggu didalam kereta dan setelah hampir sejam baru kulihat lelaki bangla itu keluar dari rumahku diiringi isteriku. Isteriku hanya berkemban dengan tuala mandi. Sempat lagi isteriku dan lelaki bangla itu berciuman dimuka pintu tanpa perasaan takut dilihat jiran sekeliling kerana rumahku itu memang terletak didalam kawasan perumahan yg kebanyakkannya didiami keluarga berbangsa cina. Aku kemudiannya terus beredarsambil memikirkan apa yg patut kulakukan.

    Keesokkan paginya, sebelum isteriku keluar bekerja…aku sudah keluar terlebih dahulu setelah memberitahu isteriku aku ada urusan kerja. Sebenarnya aku ingin mengintip isteriku ditempat kerjanya. Aku meletakkan keretaku ditempat semalam. Kulihat lelaki bangla yg kulihat semalam sedang berdiri diluar kawasan kilang. Tak lama kemudian van yg membawa isteriku pun sampai dan lelaki bangla itu terus menuju kearah van tersebut. Isteriku menghulurkan tangannya dan terus disambut lelaki bangla itu dan mereka berdua terus berpimpinan masuk ke dalam kawasan kilang.

    Sebaik mereka menghilang aku terus menuju ke pondok pengawal dan bertemu dengan pengawal berbangsa bangla yg bertugas disitu. Aku cuba bertanya kepadanya tentang isteriku. Pada mulanya dia enggan memberikan kerjasama, tapi setelah aku memberikannya 2 keping not 50, dia terus menceritakan segalanya. Dia memberitahuku bahawa isteriku telah 3 tahun menjalin hubungan dengan lelaki bangla yg merupakan kawan seasrama pengawal tersebut. Bermakna sebelum berkahwin denganku isteriku telah menjalin hubungan dengan bangla tersebut. Dia juga memberitahuku setiap pagi isteriku akan bersetubuh dengan lelaki bangla tersebut terlebih dulu didalam stor penyimpanan kotak2 terpakai, sebelum mula bekerja. Dia menawarkan kepadaku utk membawaku ke stor berkenaan dgn syarat aku memberinya 2 keping lagi not 50 dan tidak membuat kecoh. Aku bersetuju dan bila sampai ke stor berkenaan, aku dapat mendengar suara rengekkan isteriku. Pengawal bangla itu menawarkan padaku lagi, sekiranya aku ingin melihat ke dalam dia ada lubang rahsia dan seperti biasa aku perlu membayarnya lagi tapi kali ini jumlah yg diminta 2 kali ganda. Oleh kerana wang bukan masalah bagiku, aku terus bersetuju membayarnya. Bila difikirkan balik, betapa bodohnya aku membayar kepada pengawal tersebut utk menonton isteriku bersetubuh dengan lelaki lain. Melalui lubang mengintip  itu kulihat isteriku dah bertelanjang bogel, mengangkangkan kakinya  diatas timbunan kotak terpakai dan lelaki bangla itu sedang menjilat2 pantat isteriku. Disebabkan tidak mahu menimbulkan kekecohan, ku tahankan perasaan marahku dan terus memerhatikan aksi2 mereka. Tak lama kemudian lelaki bangla itu bangun dan kulihat isteriku terus berlutut utk menghisap konek bangla itu yg besar dan panjangnya hampir 3 kali ganda dari kepunyaanku. Patutlah aku rasa longgar semacam aje semasa malam pertama aku bersama isteriku. Telur bangla itu yang tergantung mengelayut, turut dinyonyot2 oleh isteriku. Dengan aku suaminya tidak pernah pula isteriku mahu melakukan begitu, tapi dengan lelaki bangla itu kulihat isteriku begitu berselera dan liar nafsunya. Perasaan marah ku kini bertukar menjadi rasa bersalah pula kerana sebagai suami, aku tidak dapat memuaskan nafsunya. Entah mengapa..tak semena mena konekku mengeras semasa melihat perlakuan isteriku. Aku mengusap konekku dari luar seluar. Perasaan marah ku semakin pudar. Kini aku menunggu saat konek bangla itu akan mengerjakan pantat isteriku. Aku ingin lihat bagaimana reaksi isteriku. Penantianku tak lama, kini lelaki bangla itu sudah membaringkan isteriku semula. Dia mengosok2kan kepala koneknya di alur pantat isteriku. Isteriku berpaling dan memandang tepat kearah tempat aku mengintip, seolah2 meminta keizinan dariku. Tanpa kusedari, seolah2 terbit suara halus dari dalam diriku “ya.. sayang, berzina la…puaskan nafsumu…abang izinkan sayang..”. Selesai aku membisikkannya, isteriku yang seolah2 mendengar bisikan hatiku, mengangguk2 perlahan dan tersenyum padaku.. Perlahan kulihat lelaki bangla itu membenamkan kepala koneknya. Isteriku mengigit bibirnya dengan mata yg terpejam. Aku menarik zip seluarku dan mengeluarkan konekku. Aku mula melancap perlahan2. Tiba2 bahu ku disentuh oleh pengawal bangla itu. Dia meminta aku memberinya wang lagi sekiranya aku ingin melancap atau dia akan menyuruh aku keluar. Aku yg sudah dikuasai nafsu terus memberinya 2 keping lagi not 50. Aku kembali mengintip isteriku dan kini kulihat seluruh konek lelaki bangla itu dah terbenam semuanya di dalam pantat isteriku. Lelaki bangla itu menghenjut isteriku dengan semakin laju sebagaimana tanganku yg semakin laju melancapkan konekku. Tak lama kemudian lelaki bangla itu memancutkan airmaninya didalam pantat isteriku, selang 10 minit setelah airmaniku terpancut terlebih dahulu. Aku pun mengesat airmaniku dan terus meninggalkan tempat tersebut bersama pengawal bangla tersebut. Aku hanya tersenyum bila pengawal bangla itu bertanya padaku “awak suka tengok awak punya bini main ka? Awak kasi tau awak punya bini la…nti hari2 dia boleh kasi awak tengok?”. Pengawal bangla itu tak tahu, sebenarnya memang itu la yg ingin ku lakukan…cuma aku sedang memikirkan bagaimana caranya utk memberitahu isteriku.

    Petang itu ketika isteriku balik kerja, aku sudah menunggunya diruang tamu rumahku. Kali ini lelaki bangla itu tidak ikut masuk sekali, mungkin kerana dia melihat keretaku ada didepan rumahku. Sebaik isteriku masuk, aku terus menyambutnya dan terus memeluk dan mencium pipinya sebelum mulut kami berkucupan. Mulut yg pagi tadi digunakan menghisap konek bangla itu ku kucup dengan rakus. Aku kemudian terus menarik tangannya mengajaknya masuk ke bilik tidur. Isteriku cuba menolak ajakkanku. “Nanti la bang, badan Yati berbau ni. Biar Yati mandi dulu eh..” “Takpe….abang suka bau badan Yati..”.ujarku. Sebenarnya aku tahu dia takut aku mencium bau bangla yg melekat dibadannya. Aku  membaringkannya diatas katil dan terus mengomolnya dengan rakus. Seluruh tubuhnya ku cium dan memang ternyata bau bangla begitu kuat melekat dibadannya. Aku menyingkap kainnya dan menarik seluar dalamnya. Dia menolak kepalaku bila aku cuba menjilat pantatnya. “Jangan jilat bang…kotor tu, biar Yati basuh dulu ye..”.ucapnya. “Takpe …abang suka yg macam ni..”.jawabku. Aku terus menjilat pantatnya, biarpun Yati cuba menahannya. Pantatnya masih basah dan berbau airmani, mungkin sebab inilah dia tidak membenarkan aku menjilatnya. Dia takut aku tahu akan apa yg dilakukannya. “Ermm..dah basah la sayang…tadi cakap taknak tapi kat bawah ni dah basah lencun..“aku berpura2 tak tahu pantatnya basah kerana airmani dan bukannya air mazi. “Uhhh…sedap bang…jilat puas2 pantat Yati yg kotor tu..“erang Yati bila melihat reaksi ku yg tak marah dan terus menjilat pantatnya. Yati berpura2 mengerang bila aku membenamkan konek 3 inci ku kedalam pantatnya. Padahal sebaliknya aku merasa pantatnya begitu longgar sekali. Langsung tiada rasa kemutan sama sekali. “Ohh…sedap bang…laju lagi bang..Yati dah nak sampai..“erang Yati. "Ahh..abang pun dah nak sampai..sama2 ye..arghhh…”.aku akhirnya memancutkan airmaniku. Tapi Yati tak tahu aku terpancut bukan disebabkan kemutan pantatnya, tapi kerana aku membayangkan kejadian yang berlaku pagi tadi.

    Malamnya ketika kami berbual2 sambil menonton tv, aku bertanya padanya tentang hubungannya dengan lelaki bangla tersebut. Yati terperanjat dan terus berlutut dikakiku memohon ampun bila aku memberitahunya yang aku dah tahu semuanya. Katanya itulah punca dirinya diceraikan oleh bekas suaminya dulu bila suaminya menangkap dirinya sedang berzina dengan lelaki bangla tersebut. Yati juga memberitahuku dia tak kisah pun kalau aku juga ingin menceraikan dirinya. “Kalau dah ada kekasih ..kenapa Yati terima lamaran abang…"tanyaku. "Untuk jadi ayah kpd anak yg bakal Yati kandungkan nanti..kerana bangla tu nk Yati kandungkan anaknya….maafkan Yati kerana mempergunakan abang…"jelas Yati. "Kan Yati boleh kahwin dgn bangla tu…?"tanyaku lagi. "Yati tak boleh kahwin dgn dia bang…Ramesh tu hindu…"jawab Yati menjelaskan. "Ooo…namanya Ramesh…tapi, abang sayangkan Yati dan tak sanggup berpisah dengan Yati…"kataku padanya. "Kalau begitu maknanya abang kena terima hubungan zina Yati….kerana Yati takkan meninggalkannya …Yati sayangkannya…"jawabnya selamba tanpa memikirkan perasaanku. "Baiklah…kalau itu kemahuan sayang dan akan membahagiakan sayang …demi hubungan kita…abang izinkan”.ucapku. “Betul ke ni bang..abang sanggup ke jadi suami dayus dan berkongsi Yati dengan Ramesh?"tanya Yati inginkan kepastian dengan senyuman dan mata yg bersinar. "Betul lah sayang, demi cinta abang pada Yati…. tapi abang nak tengok  sayang berzina dengan Ramesh tu nanti..bolehkan?”.balasku pada Yati. “Eiii…abang ni teruk la…tak malu ke nk tgk isteri sendiri berzina?”.tanya Yati sambil mencubit pinggangku. “Boleh ke tak ni…atau sayang nk abang ubah fikiran..?”.tanyaku dengan nada sedikit tegas. “Err..ok, tapi Yati kena buat kat rumah kita ni. Baru selesa sikit..”.balas Yati. “Elehh…mcm la Yati tak pernah buat kat rumah kita ni kan?”.jawabku mengusiknya. “Ishhh…abang ni memang sengaja buat pantat Yati basah tau”.jawab isteriku tanpa segan silu. “Basah sebab ingat kat abang punya atau Ramesh punya?”.tanyaku lagi. “Kat Ramesh punya la…baru puas..abang punya tu mana puas…kecik…pendek pulak tu..baru 5 minit dah terpancut..hihihi…"Yati mengejekku tanpa rasa bersalah sedikitpun. "Kalau mcm tu…sayang pergi la call Ramesh tu, suruh dia datang sini…boleh tidur dengan sayang mlm ni..esok hari minggu sayang tak kerja kan?”.cadangku pada Yati. “Boleh ke bang?..tapi abang kena pergi ambil dia la…Ramesh tu mana ada kenderaan nak pergi sini”.jawab isteriku. Wah! nampaknya isteriku memang sengaja nak menguji diriku atau memang dia nk menjatuhkan maruahku sebagai suami. Memang gila…takkan ada seorang suami pun yg sanggup melakukan seperti yg diminta isteriku. “Baiklah…sayang pergi bersiap dan pakai yg seksi2 tau…wangi2..abang akan bawa kekasih sayang tu kesini, untuk berzina dengan sayang…"balasku sambil mencubit pipinya dan mencium dahinya setelah isteriku memberikan alamat rumah Ramesh.

    Aku sampai didepan rumah Ramesh yg terletak tidak jauh dari rumah yg disewa isteriku dahulu. Ketika aku sampai, aku melihat ada 2 perempuan melayu yg berumur dalam lingkungan 30an berada dalam rumah tersebut dan dikelilingi beberapa lelaki bangla. Aku terus bertanyakan tentang Ramesh pada mereka. Tak lama kemudian Ramesh keluar dari dalam bilik dengan hanya berkain pelikat dan tidak berbaju. Sempat aku mengintip kedalam bilik dan aku ternampak ada seorang lagi perempuan melayu sedang terbaring diatas katil. Pengawal bangla yg kulihat pagi tadi turut datang bersama Ramesh. Mungkin dia takut aku akan memukul Ramesh. Aku memanggil Ramesh dan menerangkan padanya tujuanku datang. Pada mulanya dia tak percaya tapi setelah pengawal bangla itu menceritakan apa yg berlaku, Ramesh bersetuju mengikutku. Didalam kereta aku bertanya kepada Ramesh siapa perempuan2 yg berada didalam rumahnya. Katanya perempuan2 itu semuanya isteri orang dan mereka memang kerap datang kesitu untuk menyerahkan tubuh mereka. Ada yg datang sendiri dan ada pula yg dihantar oleh suami2 meteka. Kadang2 sampai seminggu perempuan2 itu akan tinggal disitu. Suami2 perempuan itu juga seperti diriku…merelakan isteri mereka dilanyak kerana mereka tidak mampu memuaskan nafsu isteri mereka. Ada juga kerana suaminya tidak mampu membayar hutang yg dipinjam dari bangla2 tersebut dan mereka membayarnya dengan tubuh isteri mereka. Tapi bila mereka melihat kepuasan yg didapati oleh isteri2 mereka….akhirnya setelah hutang mereka dilangsaikan pun mereka masih mengizinkan isteri mereka disetubuhi. Biasanya perempuan2 itu akan dikerjakan secara beramai2 oleh lelaki2 bangla didalam rumah tersebut. Katanya lagi, cuma isteriku aje yg belum dikerjakan secara beramai2 kerana isteriku adalah kekasihnya. "Awak pun ada pakai itu perempuan kah"tanyaku pada Ramesh. "Haha…tadi pun saya baru lepas kongkek itu perempuan”.jawab Ramesh selamba. “Jangan sampai Yati tau..nanti dia marah.."pesanku padanya. Sebenarnya aku takut sekiranya mereka bergaduh dan berpisah maka hilanglah peluangku utk melihat isteriku berzina. Ramesh hanya tersenyum.

    Sebaik aku sampai kerumahku, aku terus mempelawa Ramesh masuk. Isteriku yg hanya berbaju tidur nipis dan singkat, tanpa pakaian dalam terus menerpa dan memeluk Ramesh. "Ramesh…i rindu sama u…pantat i dah basah tau… i nk batang u..suami i dah izinkan  i jadi kekasih u..”.ucap isteriku sambil berciuman dengan Ramesh tanpa menghiraukan aku yang berdiri di sebelah Ramesh. Ramesh membalas pelukan dan ciuman isteriku sambil tersenyum memandang ke arahku. Isteriku kemudian menarik tangan Ramesh menuju ke bilik tidur kami. Aku yang mengikutinya dari belakang dapat melihat bontot isteriku melenggok kekiri kanan. Di dalam bilik mereka terus berciuman. Sebelah tangan isteriku membuka kain pelikat yg dipakai Ramesh. Kelihatan batang besar Ramesh dah menegang dan berlendir. “Kenapa basah ni? U main dengan sapa tadi…dengan Suzy ke? isteriku bertanya pada Ramesh. Alamak!..Ramesh tak membasuh batangnya selepas mengongkek perempuan dirumahnya tadi. Macamana ni…mesti isteriku akan marah kerana Ramesh berlaku curang terhadapnya. "Hehe…dengan Suzy la…nasib masa laki u sampai tadi…air i dah keluar..”.jawab Ramesh jujur tanpa risau dimarahi isteriku. “Ermmm…sedap juga air pantat Suzy ni…"balas isteriku sambil menghisap konek Ramesh tanpa rasa marah ataupun jijik, padahal batang itu bekas pantat perempuan lain. Isteriku kemudian bangun dan menuju kearahku. "Bang…tolong bukakan baju Yati ni.."arah isteriku bila melihat aku hanya berdiri terpaku melihat apa yg dilakukannya. "Terima kasih bang..”.sambung isteriku dan terus mencium mulutku. Aku berasa jijik utk membalas ciumannya kerana mulutnya baru lepas digunakan utk menghisap batang Ramesh tapi terpaksa melakukannya kerana tidak mahu dia berkecil hati. “Sedapkan bang rasa lendir dari konek Ramesh..hihihi…”.bisik isteriku ditelingaku sebelum dia pergi baring mengangkang diatas katil perkahwinan kami. Aku menganggukkan kepalaku perlahan. “Sini bang…tolong masukkan konek Ramesh yg besar tu dalam pantat isteri sundal abang ni. Sebagai perasmian bermulanya abang menjadi suami dayus dan Yati ni menjadi isteri sundal  hihi…"arah Yati padaku. Aku memegang batang Ramesh…kali pertama dalam hidupku memegang batang lelaki lain dan menuntunnya kearah pantat isteriku. Aku mengosokkan konek Ramesh dialur pantat isteriku sebelum memasukkan kepala koneknya dalam pantat isteriku. "Dengan ini aku secara rasmi menjadi suami dayus dan merelakan Yati isteriku ini  menjadi isteri sundal. Aku menyerahkan hak kepemilikkanku keatas isteriku ini sepenuhnya kepada Ramesh. Isteriku hanya akan bersetubuh dengan Ramesh atau sesiapa saja lelaki yg diizinkan Ramesh."lafazku ketika aku memasukkan konek Ramesh kedalam pantat isteriku. "Hihihi… pembetulan…bukan bersetubuh la bang, tapi ni namanya berzina..bersetubuh tu untuk suami isteri. Hihihi…” balas isteriku. “Ya sayang..berzina la dengan Ramesh atau sesiapa saja…abang izinkan.."ucapku lagi. Aku kemudian menanggalkan cincin perkahwinan dijariku dan menyarungkannya ke jari Ramesh. "Ramesh ..tolong terima isteri saya menjadi milik awak sepenuhnya. Awak bebas buat apa saja sama saya punya isteri”.ucapku pada Ramesh ketika menyarungkan cincin perkahwinanku ke jari Ramesh. “Hei..berapa lama mau cakap2..saya suda tak tahan mau kongkek awak punya bini”.ucap Ramesh memarahi kami. “Err…silakan…silakan Ramesh kongkek sama saya punya bini”.balasku. Ramesh terus membenamkan koneknya perlahan2 kedalam pantat isteriku. “Oughh…laju lagi Ramesh..kuat lagi…kasi koyak saya punya pantat. Saya milik awak sekarang. Ohhh…sedapnya berzina depan suami sendiri”.erang isteriku. “Ya Ramesh..laju lagi…puaskan isteri saya…dia ni isteri sundal”.erangku pula memberi semangat pada Ramesh sambil melancapkan batangku. “Suami saya ni dayus…bodoh tak pandai main..kasi tunjuk sama dia mcmana awak hentam saya punya puki”.ucap isteriku menghina diriku. Aku sebaliknya bukannya marah tapi terus mengucup dahi dan pipi isteriku. “Ohh…terimakasih sayang …kasi abang tengok sayang berzina dengan Ramesh”.ucapku. Aku menonton dengan penuh kyusuk bermacam2 aksi yang mereka lakukan selama hampir sejam Ramesh melanyak pantat isteriku hingga lah dia memancutkan airmaninya kedalam pantat dan ke muka isteriku. Aku merenung isteriku yg terdampar kepuasan diatas katil  dengan matanya yg terpejam dan kakinya yg terkangkang. Banyak bekas2 gigitan ditubuhnya yg ditinggalkan Ramesh. Pantatnya kelihatan lebam dan masih ternganga mengalirkan airmani. Ramesh terbaring disebelahnya. Koneknya dah terkulai layu ditutupi kulup, tetapi masih kelihatan besar dan panjang. Perlahan kusentuh airmani yg meleleh dipantat isteriku dengan jariku. Ku hidu2 beberapa kali sebelum aku menjilatnya sedikit. Aku melakukannya lagi beberapa kali. “Banyak lagi kat dalam tu bang…jilat la kalau abang suka."isteriku yg tersedar kerana perbuatanku, menegurku. Aku tersenyum dan perlahan kudekatkan mukaku kearah pantat isteriku. Aku cuba menjilatnya sedikit beberapa kali dan akhirnya kubenamkan terus mukaku ke pantatnya. Aku menjilat dan menyedut2 semua airmani yg terdapat didalamnya. "Uhhh…jilat lagi bang…abang suka kan…nanti Yati berikan lebih banyak dan lebih kerap lagi ye..”.ucap isteriku. “Itu macam la macha…kasi bersih…nanti saya boleh hantam 1 kali lagi”.Ramesh yg turut terjaga menegurku. Aku mengangkat mukaku yg berlendir dan tersenyum memandang kearah isteriku dan Ramesh menyebabkan mereka berdua mentertawakanku. “Jangan berhenti macha…kasi jilat lagi sampai bersih..”.arah Ramesh yg berbaring mengiring sambil menekan kepala ku kearah pantat isteriku, menggunakan kakinya. Aku berasa ingin marah dengan perbuatannya tapi aku tidak mahu isteriku nanti akan berkecil hati bila melihat aku memarahi kekasihnya. “Hahaha…Lagi Ramesh…tekan dia punya kepala lagi…hahaha…"isteriku bukan menghalang Ramesh melakukannya tapi malah mengalakkannya lagi. Memang aku merasa cukup terhina bila Ramesh memijak2 kepalaku tapi bila  melihat isteriku  memberi galakan pada Ramesh…perasaan marahku bertukar menjadi ghairah. Aku kemudian terus menangkap dan memegang kaki Ramesh dan terus menjilat2 dan mencium kakinya itu. "Uhhh….terimakasih Ramesh…terimakasih kerana telah berzina dan memuaskan isteri saya”.ucapku sambil terus menjilat dan mencium kakinya. Aku kemudian pergi kearah kaki isteriku dan melakukan hal yg sama. Mereka berdua hanya tertawa melihat apa yg aku lakukan. Mereka kemudian bangun dari katil dan berdiri berpelukan bertelanjang bogel. Mereka mengarahkan aku supaya bersujud dan mencium kaki2 mereka. “Hahaha….tengok ni Ramesh…bodohkan suami saya?."ejek Yati sambil memijak2 kepalaku. "Dah..pergi ambilkan kami minuman dan bawa kedalam bilik”.arah isteriku sambil menolak kepalaku menggunakan kakinya.

    Ketika aku masuk semula kedalam bilik bersama 2 gelas minuman, mereka tiada didalam bilik. Aku rasa mereka berada didalam bilik mandi melalui bunyi gelak ketawa dan siraman air. Sementara mereka tiada dan melihat katil yg berselerak…terlintas dihatiku untuk mengemaskannya. “Amboi rajinnya…"tegur isteriku yang baru keluar dari bilik mandi…bertelanjang bogel berduaan bersama Ramesh. "Hehehe…saje je abang kemaskan… supaya isteri abang selesa nak berzina dan tidur dengan Ramesh nanti.”.jawabku tersenyum. “Terharunya Yati…..abang ni mmg suami yg perihatin….kalau mcm ni…Yati rasa perkahwinan kita pasti akan berkekalan dan menjadi perkahwinan yg terhebat…hihihi…."ucap Yati. "Terima kasih kerana menghargainya sayang….kalau nak apa2 lagi nanti….panggil aje abang…abang ada tidur disofa di ruang tamu…."beritahuku pada Yati sambil berlalu meninggalkan mereka dan menuju ke ruang tamu. "SELAMAT PENGANTIN BARU” ucap ku sebelum menutup pintu bilik.

    Di Rogol Cikgu Zul

    Perkenalan aku dengan askar pencen begitu indah. Dia mencarikan aku kerja baru dan menyuruh aku berpindah ke rumah kawannya yang begitu dekat dengan tempat kerjaku. Kini aku menyewa bilik di rumah kawannya. Setiap hari, mudah dia datang ke rumah sewaku. kadang-kala dia tertidur menungguku balik kerja. terasa bahagia ketika bersamanya kini……

    Kawannya seorang guru. Tinggal seorang di sini. anak bininya duduk berasingan di kampung. Sebulan sekali dia balik menjengok anak bininya. Dia memang peramah, bukan saja hensem dan bijak. Aku panggil dia cikgu jer. nama penuhnya pun aku tak ingat. Dia tak kisah pun kalau abg askar pencen bermalam di rumahnya. Abg askar buat rumah tu macam rumahnya jer. kadang tu pakai spender jer kehu, kehilir, duduk kat ruang tamu dengan cikgu zul. Cikgu ni ialah kawan karib abg askar. Kalau dia selalu bermalam di rumah ni pun cikgu tak kisah.

    Petang itu cuaca memang sangat panas. Cikgu Zul yang sedang menonton tv asyik mengeluh kepanasan. kelihatan peluh menitik-nitik membasahi tubuhnya walaupun kipas ligat berpusing. Cikgu Zul berbadan besar. Penuh bulu dada bercantum ke bulu koneknya. Jambang kalau tak bercukur setiap hari mesti macam benggali jual kapet. “aku tersenyum memerhatikan cikgu zul kepanasan”. Selalu dia simpan misai bercantum dengan janggut yang di trim kemas. Memang segak dengan watak seorang cikgu.

    Aku biasala hujung minggu macam ni berbaring depan TV, tonton je cerita ntah apa-apa ntah yang ada. lepas mandi… terasa segar… bau sabun mewangi memenuhi ruang tamu. bergolek tanpa baju. Cuma berseluar pendek putih, agak sempit. “wanginya cik zul tersengih sambil menegurku.” sesekali aku melayan celoteh cikgu zul. Dalam keadaan terlentang, bahagian konekku jelas membonjol. Menyerlah. Sesekali aku nampak Cikgu Zul memfokus ke arah itu. Dia pun tak berbaju, tapi cuma berkain pelikat. sambil menyemak kertas ujian anak muridnya dia menceritakan kisah hidupnya. aku lihat bulu dadanya begitu basah kuyup. patutla dia sibuk mengeluh kepanasan.

    Cikgu Zul bingkas bangun. dia ambil tuala lalu menuju ke bilik mandi. Mataku mengekori gerak-gerinya hingga dia masuk ke bilik mandi. Bunyi air shower kedengaran jelas… kedengaran cikgu zul bersiul-siul sambil menyanyi, perkara yang biasa di lakukan ketika sedang mandi.

    Terasa dahaga bila panas macam ni. aku ke dapur untuk mengambil air dalam peti sejuk. terkejut aku melihat Cikgu Zul mandi tidak menutup pintu. Aku dapat lihat dengan jelas Cikgu Zul yang sedang mandi berbogel. badannya yang dilitupi sabun… bontotnya pejal..koneknya yang besar juga ditumbuhi bulu yang lebat. Aku memegang cawan sambil memerhatikan cikgu zul mandi…Aku rasa terpegun bila melihat konek cikgu zul yang besar dan terjuntai itu…. Konekku mula menegang dan semakin mengeras. Cikgu Zul menoleh dengan tiba-tiba ke arah aku mebuatkan aku tersentak, aku cepat-cepat pergi ke ruang tamu…

    Aku merebahkan badan di depan TV. mataku mula rasa mengantuk. Cikgu Zul keluar dari bilik mandi sambil bersiul-siul. dia duduk di tepiku menyambung kerjanya dengan bontotnya berbalut tuala lagi. Aku pura-pura cool seolah-olah tidak nampak dia mandi bogel tadi. Patutla dia tak curiga bila abg askar menutuh bontotku setiap kali dia tidur di sini. pasti cikgu zul pun minat konek.. aku tersenyum sendirian.

    Suasana di luar mulai mendung. patut la tadi panas sangat. Angin mulai meniup kencang masuk ke ruang tamu. Di depan TV aku terlena. Aku terkenangkan konek cikgu zul yang begitu gemuk sebelum keras. konekku mengembang.. Dalam mamai, aku rasa sesuatu menggosok-gosok di bahagian konekku, menjalar membuatkan konekku semakin keras menegang. Aku tak larat untuk membuka mata sebaliknya mebiarkannya kenikmatan ini berlanjutan…. Cikgu Zul yang dari tadi melihat konekku tegang di balik seluar semakin berani mengurut-urut konekku. Aku rasa tegang bila kemaluanku makin membesar di balik seluar. terasa senak. namun urutan cikgu zul dari batang ke kepala konekku membuatkan aku jadi tak menentu… kubiarkan saja. Mataku masih aku kututupkan. sedap……

    Melihat aku tidak sedarkan perbuatannya, perlahan-lahan Cikgu Zul melondehkan seluarku, terdedah lah sebatang daging yang keras terpelanting keluar dari seluar pendekku. tegak ke atas… keras. Kubiarkan perbuatan Cikgu Zul itu. Tangannya menggenggam erat konekku. konekku dilancap…. dipicit-picit…. di elus-elus…. diusap-usap. Cikgu Zul lancapkan konekku dengan perlahan membuat nafsuku terangsang dan nafasku turun naik.

    Tiba-tiba aku rasa sesuatu yang hangat dan basah, kesat dan sedap bermain-main di konekku. kali ini aku tidak dapat berpura-pura tidur lagi. aku tidak dapat menahan kenikmatan kuluman cikgu zul lalu aku mendengus… ishhhh….arrggghhh. Bontotku terasa mencengkam lalu spontan aku mengangkat badanku membuatkan konekku tertujah sedalamnya sehingga ke tekak cikgu zul. Tanganku menggenggam rambut cikgu zul. sambil meramas-ramas. mataku terbuka dan kulihat Cikgu zul sedang asyik mengulum kepala konekku. Dia terus menjilat, menyonyot dan memasukkan batangku ke dalam tekaknya. arghhh… arghhh… arghhh…, aku menahan sedap. memang berpengalaman.

    Tanganku terus mencengkam erat rambut Cikgu Zul. Erat. Dia terus mengasasak aku dengan hisapan demi hisapan. Kepala cendawanku, batangku, telur, semuanya dia hisap.

    “Cikgu”……. aku mengerang. “sedapnya Cikgu”……

    Dia terus melakukan itu. Badanku rasa bergegar. Nafas ku jadi kencang. Pangkal batang aku rasa begitu sedap, terasa macam nak terpancut, nikmatnya memang berbeza.

    “Cikgu.. saya nak terpancut ni… Jangan cikgu…. arghhh… Ahhhh, cikgu”

    Cikgu Zul mengangkat mukaya tersenyum keghairah. matanya tajam merenung tepat ke mataku. Dia membenamkan mulutnya ke tetekku… bermain-main di putingku… aku menggeliat kenikmatan… dia terus menjilat perutku. Aku menahan supaya tidak terpancut ketika ini… Cikgu Zul semakin ganas, dia bingkas bangun lalu merebahkan badannya yang besar menindihku. Dia lantas menyerang tengkukku belum pun sempat aku berkata apa-apa. Dia mengucup, mengulum bibirku. Habis aku kena romen cikgu zul. sedap….di pulun habis tubuhku. ternyata dia betul-betul dahagakan tubuh jantan. Lidahku dihisap…..Nikmatnya. Seluruh badanku diraba sambil menggeselkan bulu dadanya ke dadaku. Dalam kelemasan itu kulihat Cikgu Zul menanggalkan tualanya. Aku dapat rasakan koneknya yang tadi membonjol disebalik tuala kini bersentuh ke perutku…. hangat…besarnya macam konek mat salleh…….

    Cikgu Zul melutut, menghalakan koneknya ke mulutku. Besar sungguh konek Cikgu Zul. tak boleh nak genggam…Ini pertama kali aku jumpa konek sebesar ni. Kepala konekya begitu besar. batangnya berurat. terasa penuh bila koneknya memasuki ruang mulutku. Cikgu Zul memasukkan batangnya perlahan-lahan ke dalam mulutku. memang dasar cikgu. Dia mengajarku cara menghisap batang supaya memberi kenikmatan yang maksimum kepada pemilik zakar. Aku menyedut sekuat batangnya sambil menyorong keluar masuk.. Cikgu Zul suka aku telan semua koneknya hingga aku tersedak-sedak terkena tekak. Nikmatnya menghisap konek. konek abg askar tak segemuk ini. teringat abg askar aku menjadi takut….

    “Suka?” tanya cikgu zul. “Suka… tapi takut…Nanti abg man tahu” jawabku.. “Kalau dia tau pun dia tak marah cikgu……” selamber jer cikgu zul menjawab.

    Cikgu zul menghisap konekku pula. Aku menjerit kesedapan. lidahnya bermain-main di pangkal batangku… lalu dia menjilat terus menuju tetekku. pengalam menghisap tetek bininya di gunakan menghisap tetekku. Dia menghisap putingku, menyonyot tetek ku sambil mengigit-gigit manja putingku. Sedap sekali. puas bermain diputingku… dia bermain di celah kangkangku semula. Dia menyedut buah zakarku, sambil tangannya mencengkam erat konekku yang basah dengan air liurnya… tangannya laju melancapkan konekku. konekku semakin keras…. timbul semua urat konekku. kepala konekku mengembang berkilat… tegang…aku rasa sesuatu mahu terpancar keluar. Aku semakin mengerang.

    “Cikgu saya nak terpancut ni….tak tahan ni cikgu… sedapnya..” aku mengerang.. Dia tidak meperdulikan sebaliknya dia berhenti melancapkanku, berhenti menghisap telurku dan mulutnya terus menghisap batangku pula… hisapan demi hisapan begitu mendera batangku. sehingga aku rasa badan aku jadi kejang. tanganku terus mencengkam rambut cikgu zul. seluruh batangku masuk dalam mulutnya. Begitu sedap yang tak terkata terasa di seluruh tubuhku..terasa begitu nyilu kepala cendawanku di sedut mulut cikgu zul.

    “Cikgu…..Ahhhhhh…..Ahhhhh. Ahhhhhh.” aku angkat badanku… tanganku menarik kepala cikgu zul rapat kepangkal konekku. cecair hangat mengalir deras menuju lubang kencingku. Aku memancut berdas-das air maniku yang hangat ke dalam mulut cikgu zul. Aku lepaskan sepuas-puanya ke dalam mulut cikgu zul… berdenyut-denyut konekku di dalam mulutnya. cikgu zul cuba melawan. namun tanganku kuat menekan kepalanya, aku membenamkan konekku sambil menyiram air maniku yang hangat, kental, pekat dan banyak hingga ke tekaknya. Aku lihat matanya terbeliak menahan konekku di mulutnya. Aku lepaskan cenggaman tanganku sebaik sahaja konekku mulai mengendur. tersedak cigku zul … berair matanya… cairan putih kental meleleh di misai dan janggutnya. aku tersenyum puas. Aku keletihan setelah mengeluarkan benihku.

    “Suka?” aku pula yang menyoal cikgu zul…. Cikgu Zul membalas dengan senyum sinis.

    Aku terlentang kepuasan setelah batangku mendapat layanan istimewa cikgu zul. Ku sangkakan permainan ini sudah berakhir… Cikgu zul mengesat air mani dimisainya dengan belakang tangan… dia menindihku. kedua-dua tanganku di pegang erat. dia berlutut di celah kangkangku mengangkat kadua-dua pehaku ke atas. Menolak pehaku ke arah dada ku hingga juburku terdedah ke arahnya. Degan rakus dia menindih ke atas tubuhku. Mungucup bibirku, aku cuba mengelak…. misai dan janggutnya yang tebal berbau air maniku. basah bibirku bersatu dengan air liur cikgu zul.

    “Cikgu… jangan nati abg man tau” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas. Cikgu Zul meludah lubang juburku. becak…. Sambil itu jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Jari Cikgu Zul…. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “Cikgu…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari cikgu zul……

    “Cikgu…jangan” tanyaku lemah. Batangku kembali mengeras.

    Dia menjawab “jangan takut….abg man tak marah” Juburku terasa dilumuri sesuatu yang lekit seperti gel. Sejuk… nyaman…. Cikgu Zul menghalakan kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku. Cikgu Zul menekas sekuatnya kepala koneknya berusaha memasukkan ke duburku yang masih ketat untuk menerima konek raksasanya..

    “Cikguuuu, jangan…” jerit aku. Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan cikgu Zul berjaya menceroboh ke lubang belakangku. otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan cikgu zul. Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Cikgu Zul memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila cikgu Zul menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia terus mengasak-asak ku. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan…..

    “kemut kuat……"sentak cikgu zul seakan marah… “plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa cikgu zul…. cikgu zul menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa cikgu zul melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan cikgu zul….

    Cikgu zul melepaskan sebalah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha cikgu zul berlaga bontotku. bulu dada cikgu zul basah kuyup….. sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan….

    Puas menjuburku dari depan…. “plop…"dia menarik koneknya keluar dari juburku. cikgu zul menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kenak jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa cikgu zul semula. “Arghhh…. cikgu….” ku megerang bila kepala takuk cikgu zul meloloskan ke juburku… Cikgu zul mencangkung atas bontotku… bontotku ikut tertarik ke atas….. dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek cikgu zul keluar masuk juburku.

    “Sedap jubur kamu ni…patutla man bela kamu. patutla dia tak main betina” bisik cikgu zul… “cikgu… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. Cikgu zul menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. Aku menguatkan kemutan… aku tahu cikgu zul sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek cikgu zul. dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku…. juburku mencengkam konek cikgu zul. aku kontrol kemutanku. koneknya berdenyut-denyut dalam juburku tetapi masih keras. “plop”….Dia mencabut koneknyanya…. di cengkam kuat koneknya dihalakan ke mulutku, aku membuka mulut, lalu dengan cepat dia memasukkan koneknya dalam mulutku dan memancut sisa cecair putih itu ke dalam mulutku. Aku terus menghisap konek bercampur lendiran bontotku dan menelan air benih cikgu zul…ku sedut-sedut hingga ke pancutan terakhir…

    “lama abg tak fuck orang…. bila dengar kamu main dengan man… konek abg tak boleh tahan… ” cikgu zul melepaskan apa yang terbuku di dadanya selama ini. Cikgu Zul kelihatan puas, memandang ke arahku. tangannya meramas-ramas bontotku yang diratah sebentar tadi. . Sambil berbogel dia mencapai tuala dan terus ke bilik mandi. Badan sasa nya yang berbulu lebat itu betul-betul hebat dalam keadaan bogel, koneknya begitu gemuk terpelanting kiri dan kanan bila dia melangkah ke bilik mandi. Aku terlentang kelesuan. Terlanjang. Batangku masih mengeras, seolah-olah mahukan lagi. Juburku terasa perit. cikgu Zul langsung tidak risau. juburku sakit dan rasa takut diketahui abg askar. Penangan konek raksasa Cikgu Zul.

    hivaidstd

    Abang Askar

    Pada suatu malam minggu, aku baru sahaja berkenalan dengan si Dennis. Dia seorang yang bersahaja. Dengan ajakannya yang bertalu-talu, aku melepaskan sesi kerja malam untuk menemaninya ke pub. Dalam perjalanan, Dennis menunjukkan wajah yang mencurigakan. Katanya, ingin memberi aku satu kejutan. Ada sesuatu yang “indah” akan ditunjukkan kepadaku. Aku mengia-iakan. Janji yang indah itu betul-betul indah buatku dan bukan sekadar indah khabar sahaja.

    Keretanya dipandu menuju ke arah Kem Askar SB. Aku hairan. Maklum tiada tempat yang mempamerkan “keindahan” di sana! Tanpa ku berfikir panjang, kereta Dennis telah dipandu masuk ke perkarangan Kem SB. Setelah melabuhkan kereta dan mendaftarkan diri sebagai pelawat, kami berjalan kaki masuk ke kawasan berek askar.

    Rupa-rupanya, malam tersebut merupakan “malam terbuka” untuk pelawat mengunjungi pub di dalam kem askar itu. Tambahan pula, sudah sampainya hujung bulan, semua telah menerima gaji. Pub yang kecil di belakang asrama itu penuh sesak dengan jantan-jantan askar yang gagah dan perkasa.

    Dengan cahaya lampu mentol yang samar-samar sahaja, aku tergamam melihat badan-badan sasa yang tengah mengayunkan punggung dan meggelekkan pinggang. Badan mereka yang berpotongan seksi dan menggiurkan dipadankan dengan pakaian berpetak ala koboi yang sungguh memadani potongan badan mereka, membuatku berasa kurang tenang. Hatiku melonjak-lonjak dan jantungku berdentam-dentum beriringan dengan muzik dangdut yang mendayu-dayu iramanya. Sesekali tercium bauan badan kejantanan berbaur dengan bauan peluh daripada badan jejaka-jejaka yang berjasad umpama dewa ini… tertegang batang keramatku… aduh, tak bisa bertahan lagi tatkala aku terlemas dalam keasyikan sebegini.. Rasa nak tenggelam dalam lautan kelelakian ini untuk selama-lamanya…

    Tiadanya kaum wanita dalam pub itu kerana mengikut peraturan, wanita tidak dibenarkan masuk tanpa urusan rasmi. Hanya seorang dua yang bekerja sebagai pelayan. Jantan-jantan askar yang seksi terpaksa menari sesama jantan pula!

    Aku dan Dennis telah mencari tempat duduk yang sesuai lalu memesan beberapa botol bir Carlsberg. Dennis kuat minum. Sebotol demi sebotol bir telah dihabiskannya. Aku hanya meneguk perlahan-lahan di samping mataku menyapu ke seluruh kawasan pub itu. Boleh dikatakan semua jantan askar dalam pub itu kuat-kuat dan berotot pejal. My God!! Semuanya pilihanku…

    Kebetulan seorang askar di sebelah mejaku menyorak dengan rakan-rakannya. Aku menjeling ke sebelah. Alamak! Aku sempat menatap wajah kacak seorang askar Melayu yang berumur lebih kurang lewat 20-an. Askar itu tinggi lampai dan berkulit sawo matang. Rambutnya dipotong pendek-pendek dan keningnya lebat. Matanya cengkung dan hidungnya mancung. Bibirnya agak menebal dan seksi sekali. Susuk badannya boleh diibaratkan sebagai dewa Zeus walaupun tertutup oleh kemeja celoreng berkolar bulat. Bahagian dadanya yang lebar dan pinggangnya yang ramping disesuaikan dengan seluar jeans ketatnya nya yang berwarna hitam kekelabuan dan berwarna pudar lusuh di bahagian paha serta bonjolan di bahagian dalaman kelangkangnya. Otot-otot di bahagian lengannya jelas kelihatan telah menambahkan kejantanan si askar itu! Wuuuh , mengancamnya!

    Rakan-rakannya memanggilnya sebagai Zam. Mereka tengah bersuka ria berbual-bual tentang isu perempuan dan seks. Aku memasang telinga mendengar setiap kata mereka. Selepas seketika, Zam berdiri. Dengan pantas, Zam menanggalkan baju kemejanya. Nyaris-nyaris meletup jantungku melihat adegan itu. Badannya yang berbulu halus pada dadanya dan berotot atleletis tertayang di depan mataku. Mataku liar menyelidik setiap inci tayangan seksi itu sehingga terhenti di tengah-tengah bahagian pusatnya. Bulu-bulu agak lebat tertumbuh di bahagian pusatnya dan melesap ke dalam seluar jeansnya. Disebabkan aku duduk agak dekat dengannya, seolah-olah aku dapat menghidu bau kejantanan dari bahagian dalaman kelangkangnya yang bergaul dengan sedikit bau bir yang menggiankan. Aku hampir-hampir tidak dapat menahan perasaan dan ingin sekali aku meramas bahagian kejantanannya yang dekat di depan mukaku. Butuhku keras membesi. Apabila butuhku bergeseran dengan seluar jeansku yang ketat, perasaan nyaman mengakibatkan air maniku rasanya ingin terpancut pula!

    Akhirnya, Zam bergerak ke arah tandas. Aku menyusurinya. Sesampai di sana, aku berpura-pura berkencing sementara mataku memandang ke arahnya. Zam berdiri di sebelah kananku. Dia membuka zip seluar jeansnya lalu butuhnya dihunuskan. Disebabkan pengaruh bir, Zam tidak peduli akan mata-mataku yang memandang. Dia melepaskan kencingnya dengan selamba sahaja. Air kencing keluar dari butuhnya yang masih layu. Kepala batangnya besar dan berbentuk cendawan. Bulu batangnya yang hitam dan lebat seolah-olah mengajakku mencecahkan jari-jemariku ke sana!

    Selepas itu, dia mencuci kepala butuhnya di singki. Aku sudah tidak dapat menahan keghairahan sebegini. Namun, aku tidak dapat berbuat apa-apa kerana tempat ini tempat larangan. Aku cuma sempat tersenyum dengannya.

    Zam membalas senyumanku. Aku terus menegurnya, “Hai! Banyak minum?”

    “Sedang-sedang,“balas Zam sambil menzip balik seluarnya.

    “Malam ini pergi mana? Tak ada bawa awek ke?“aku tidak melepaskan peluang.

    “Tak ada. Dah putus minggu lepas,“kata Zam dengan wajah yang agak lesu.

    Inilah peluang keemasanku. Aku terus menenangkan fikirannya dan mengajaknya ke rumahku untuk minum arak jenis mewah dan menonton filem "blue”. Zam agak terkejut dengan ajakanku. Sejurus kemudian, dia menerima ajakanku. Katanya dia cuti keesokan harinya. Malah, dia meminta izinku untuk membawa rakan-rakannya bersama.

    Kami keluar dari tandas. Setelah itu, Zam telah memperkenalkan dua orang rakannya kepada saya. Nama mereka Sal dan Hidayat. Maklumlah, jantan-jantan askar ini semuanya seksi-seksi dan menggoda mata memandang.

    Dennnis telah menghantarku balik ke rumahku. Sementara itu, Zam dan kawan-kawannya menunggang dua buah motosikal RXZ menyusul tiba. Kami menonton filem lucah buatan tempatan yang aku beli di Petaling Street tempoh hari sambil menjamah Whisky Johnny Walker. Kami melantar di atas sofa. aku terasa malam begitu indah buatku pada saat-saat itu. Perhatianku tidak lari daripada Zam. Sekali-sekala aku mencuri pandang bahagian bonjolan jeansnya yang mengembang itu dan mengkhayalkan adegan menghisap butuhnya yang berbau kejantanan itu.

    Apabila masa telah pukul 3:00 pagi, Zam berkata bahawa dia ingin berehat. Ketiga-tiga mereka tidur di bilikku. Aku pula tidur di permaidani di sebelah katil. Zam tidur di tengah-tengah katil diapit oleh dua orang rakannya. Dia cepat masuk tidur selepas beberapa minit sahaja. Bahagian bonjolan di kelangkangnya makin mengembang semasa dia tidur nyenyak seakan-akan akan meletup di bahagian zipnya.

    Aku berperang dalam hati atas tindakanku yang seterusnya. Akhirnya, aku memberanikan diri mendekati katil. Dalam kegelapan, aku mendekatkan tanganku ke bahagian kejantanan Zam dan merabanya dengan perlahan. Lalu aku mencium tanganku. Nyamannya bau kejantanan bonjolan pada kelangkang Zam. Dengan berani lagi, aku meramasnya dengan ringan. Butuh Zam semakin mengembang. Aku memegang halus bahagian bonjolan jeansnya, terasa batang butuhnya yang besar sekali telah mengeras dengan sepenuhnya. Bauan butuhnya semakin menajam. Aku hilang pertimbangan.

    Aku cuba membuka zipnya. Dalam sekejap masa, zipnya diturunkan sedikit demi sedikit. Selepas itu, jari-jariku yang dingin dimasukkan ke dalam bukaan zip seluar jeansnya. Wah, aku dapat merasai kekasaran bulu butuhnya. Zam tidak memakai seluar dalam. Aku menurunkan zipnya lagi sehingga aku dapat menyentuh batang butuhnya yang kekar dan keras. Zam seolah-olah masih nyenyak tidur. Rakan-rakannya pula masih tidur dengan menutupkan selimut pada kepala masing-masing.

    Aku cuba mengeluarkan butuh Zam. Dengan tiba-tiba, Zam bangun. Aku terkejut dan berasa takut sekali. Kalau Zam mengherdik akan tindakanku pada waktu itu, matilah aku! Zam memerhatikanku.

    “Kau pandai hisap butuh?"bisik Zam.

    Pertanyaan ini merupakan kenyataan yang paling aku harapkan. Aku mengangguk lalu menuding ke arah kedua-dua orang rakannya.

    "Tak apa. Dia orang tengah tidur. Lagipun, dah biasa juga!” haha..mungkin jantan-jantan askar banyaknya yang terpaksa memuaskan nafsu sesama diri kerana ketandusan wanita di kem askar. Ataupun, mereka pernah mengadakan aktiviti seks dengan wanita lain secara berkumpulan (untuk menjimatkan kos kot!).

    Aku mengengsot ke tengah katil lalu dengan tangkas aku membuka seluar jeans Zam. Zam pun melondehkan seluar jeansnya dengan tangkas. Belum sempat butuh Zam dikeluarkan dari jeansnya, aku telah dapat menghidu bau kelazatan butuh lelaki sejati ini. Air liurku hampar menitis keluar dari mulutku.

    Sebaik-baik sahaja butuh Zam dikeluarkan, aku dapat melihat kekerasan butuhnya diselaputi urat-urat yang menimbul di batang butuhnya. Wah!!!! Tanpa berfikir panjang, aku terus menyumbatkan butuh Zam sedalam-dalamnya ke dalam mulutku. Rasa kemasinan dan kenyamanan butuhnya menyelubungi setiap inci deriaku. Aku hampir-hampir tidak percaya dapat mengulum butuh lelaki yang begitu macho.

    Aku menjilat-jilat kepala butuh Zam dan menghisap butuh Zam dengan lembut agar kelazatan dapat terasa olehnya. Zam melihat aku menghisap butuhnya sambil mengerang lembut kenikmatan. Aku terus menghisapnya dan rasanya terlalu nikmat sehingga tidak mahuku melepaskannya daripada mulutku. Butuh Zam yang besar memenuhi seluruh mulutku. Kekerasan kepala butuhnya menghentam rongga mulutku di samping rintihan kenikmatannya semakin lebat.

    Entah bila Sal dan Hidayat telah terjaga. Aku ingin berhenti menghisap butuh Zam tetapi Zam menekan kepalaku semakin erat. Butuhnya menusuk ke dalam mulutku lagi. Sal dan Hidayat menonton agedan panas aku dengan Zam dengan asyiknya sambil tersengih-sengih. Dengan tiba-tiba, aku semakin berani. Aku berasa bertambah nikmat semasa Sal dan Hidayat asyik melihat butuh Zam keluar dan masuk dari mulutku. Tanganku pula tidak melepaskan peluang meramas bonjolan di seluar jeans biru muda Sal. Sal merelakannya. Sebelah tanganku lagi pula cuba membuka zip seluar jeans Hidayat. Selepas itu, aku dapat juga memegang batang butuh Hidayat yang keras dan panjang juga. Aku menikmati keindahan yang teramat sangat ini.

    Zam mengencangkan tusukan butuhnya dan batang butuhnya semakin mengeras. Rintinhan Zam semakin kuat. Air mazi sedikit demi sedikit keluar dari kepala butuh Zam ke dalam perasaan lidahku. Berbekalkan bauan kejantanan butuh dan bulu butuh Zam, dan kekerasan dan kepejalan butuhnya, aku telah pancutkan air maniku di katil setelah lama bergesal dengan tilam katil itu.

    “Errrrrrrrh!"Zam mengerang pada kemucaknya. Air maninya memancut masuk ke dalam mulutku. Aku menahan air mani daripada butuh Zam dengan lidahku. Sedikit air mani telah terpancut masuk ke dalam kerongkong dan selebihnya ditahan oleh lidahku. Aku merasainya kelazatan air mani Zam yang begitu nyaman dan klimaksku berlanjutan sebanyak beberapa pancutan berterusan.

    Sal yang sedang melancap terus menghamburkan air maninya. Sementara Hidayat pun mengerang kenikmatan. Air mani Sal yang banyak sempat aku jilatkan dengan lidah. Sementara itu, aku beralih ke arah Hidayat lalu menghisap butuhnya yang lantas menghamburkan air mani kejantanannya. Aku menikmati semua ledakan air nikmat itu umpama dalam mimpi.

    Zam dan rakan-rakannya puas dengan hidanganku pada malam itu. Aku meminta Zam memberikan seluar jeansnya yang meliputi kesan-kesan air maninya itu kepadaku. Zam memakai seluar jeans baru saya.

    Keesokan paginya, Zam dan rakan-rakannya balik ke kem askar. Sejak hari itu, mereka selalu melawatku. Yang pasti, setiap kali melawatku, mereka mesti membawa beberapa orang rakan mereka yang dihidangkan kepadaku. Aku tidak kesal mengenali Zam kerana dia telah banyak memberikan pengalaman kepadaku tentang kelazatan air mani jantan-jantan askar yang macho!

    Semasa berseorangan, aku akan mengeluarkan seluar jeans Zam dan menghidu bauannya. Bau butuhnya masih kekal di bahagian tertentu di seluar jeansnya sehingga beberapa minggu. Aku melancap sambil menghidu kelazatan bauan butuh Zam. Rasa nikmatnya tidak terhingga!

    *Terpikat Budak Pam Minyak*

    Seperti biasa, jam 7.30 pagi aku akan mengisi minyak di stesyen yang berdekatan dgn rumah aku sebelum pergi kerja. Itu pun seminggu 3 kali. Satu pagi, sedang aku mengisi minyak, datang seorang budak yang bekerja kat situ menegur aku..

    Budak tu biasa la aku lihat kat stesyen tu. Tapi kenapa hari ni dia menegur ku.. Kata nya ” awal abg isi minyak hari ni” memang kebtulan hari ni aku mengisi agak awal sikit..

    awal dalam 30 minit juga la..

    Aku cuma senyum sambil berkata.. “ ye awal sikit.”

    Tapi dalam hati aku terfikir juga, munkin dia selalu perhatikan aku sehingga dia tahu aku agak terawak sikit mengisi minyak. Sedang aku mengisi minyak terasaku nak toilet buang air kecil.. aku minta tolong budak tu isikan.

    “Boleh tolong pump minyak kejap? Abang nak ke tolet kejap..” “ boleh ” katanya jawab permintaan aku.

    aku terus bergegas tinggal pump tersebut terus mencari bilik air. Selesai aku buang air aku kembali ke kereta dan dapati dia tolong lapkan cermin kereta aku..

    “Oh terima kasih” kata ku pada bdak tu. Diberi aku senyuman manis buat aku terpikat juga. Aku sempat hulurkan kad aku pada budak tu. “Senang call saya nanti boleh belanja minum ke makan ke?” Pelawa aku secara tak sengaja.

    “Terima kasih. Nama saya Ben. Asal dari serawak.” katanya sambil mengambil kad dari tangan aku..

    Sampai aku kat pejabat, fikiran aku melayang teringatkan budak yang bagi senyuman kat aku.. tiba-tiba lamunan aku terganggu kerana deringan handfon aku.

    Aku jawab panggilan tuyang aku tak kenali.. Dalam talipon orang yang aku tak kenali tu ajak aku jumpa untuk minum dan kenal-kenal. Aku setuju dan berjanji utk jumpa lepas habis kerja dalam jam 5.30 petang nanti..

    Dalam pukul 5 petang aku di peringatkan lagi dgn panggilan tadi utuk berjumpa..

    Dia minta agar aku tak lupa nak jumpa dgn dia. Dia minta ambil dia kat tempat kerja nya iaitu stesyen minyak tadi..

    Tepat jam 5.30 aku dah berada kat tempat yang di janjikan. Tiba2 Ben ketuk cermin tingkap sebelah aku yang tertutup.. lantas aku pelawa dia masuk dalam kereta. “Kita nak Kemana? Ben dah makan? Ben habis kerja jam berapa tadi?”

    Tanya aku serentak beberapa soalan. “Ben habis kerja jam 4 tadi. tapi saja tunggu kat stesyen sementara tunggu abg balik kerja. Ben dah makan tadi. Kalau abg sudi kita pergi minum2 dah la. Maafla kalau Ben ganggu abg. Kalau abg letih tak apa la.. lain kali pun boleh”.

    “Eh! abg ok ja.. tak kisah pun. jom la kalau nak gi minum saja pun boleh.

    Tapi kita nak pi minum kat mana?” Aku tanyakan lokasi yang agak sesuai untuk minum. Sebab nya aku jarang minum kat luar.

    “Ok apa kata kita pi minum kat McD depan sana. Lagi pun tak la jauh sangat parking pun senang.” Tanpa buang masa aku pun pandu terus ke lokasi tersebut. Ben agak peramah. Umor dia dalam lingkungan 21 beza dengan aku yang dah 35 tahun belumberumah tangga lagi. Pertemuan kami menjadiu mesrta kerana Ben pandai membuka tajuk perbualan..

    Lepas kami minum dalam hampir 2 jam kami pun beredar untuk balik.au hantar ben pulang kerumah dia. Dia tinggal di pangsapuri yang tak jauh juga la gn rumah aku. Ben tinggal bersama beberapa orang kawan. Sebelum sampai kepangsapurinya, Ben ada meminta sesuatu dari aku. “Abang! kalau Ben nak minta abng jadi abng angkat Ben boleh tak? kalau abg keberatan tak apa la.. Sebab sebenarnya rupa abng mengingatkan pada bapa sedara Ben yang baru saja meninggal. Dia meninggal beberapa minggu lepas. Bapa sedara Ben memang rapat dgn Ben. Dia juga la yang banyak berjasa menjaga Ben selepas kematian ibu Ben. Bapa ben bekerja sendiri. Kadang2 jarang balik. Jadi Pakcik Ben la yang selalu jaga Ben. Lagi pun Ben Selalu tengok abg masa sering pum minyak. Kebetulan hari ni kita dapat kenal lebih dekat.” Ben bercerita panjang pada ku hingga buat aku terdiam dngan ungkapan nya.

    “Tak pa la. Abang tak kisah. Klau Bensudi apa salahnya? lagi pun abg tak ada sedara kat sini. Kampung abg jauh diutara ni. Abang ok ja.. Abg sudi kalau Ben sudi.” Ulang aku pada Ben. Kebetulan aku memang tertarik dgn budak tu dari segi sikap dia yang peramah, pandai ambil hati, rupa dia pun ok juga dengan kuning langsat kulitnya yang agak halus juga.

    Selepas perkenalan hari tu kami memang dah menjadi agak rapat. Hubungan kami tambah erat. Lahir juga rasa kasih sayang antara adik dan abg. Itu yang au rasakan.

    Satu hari Ben dah 3 hari aku tak nampak di stesyen tempat dia kerja. Dan pada hari ketiga itu juga aku bertanyakan kawan nya tempat ben bekerja. Rupanya Ben kurang sehat. Ben tak punya handfon jadinya susah untuk aku hubunginya. Lantas aku minta alamat rumah Ben dari teman tempat kerjanya.

    Hari tu hari jumaat. Lepas solat jumaat aku singgah kerumah Ben. Kebetulan Ben ada dirumah berehat. Kawan serumah nya juga ada. Aku cuma masuk melawatnya sekejap kerana agak segan jua dengan kawan2 Ben yang ada. Rumah orang bujang la katakan.. Agak berselerak juga la.. Tapi aku janji lepas balik kerja aku akan datang lawat ben lagi. Kesian Ben. Dia demam dah 2 hari tak makan..agak kurus juga la..tapi masa aku melawatnya dia hampir sehat..

    Petang tu lepas habis kerja aku singgah rumah ben. Hanya tinggal Ben sorang saja kat rumah. Yang lain nya pergi kerja. Balik lewat malam. Aku hulurkan makannan pada Ben yang baru aku beli. Ben agak malu untuk terima kerana dia rasa menysahkan aku. “Ambil la Ben, makan dulu. Perut ben tu kosong. nanti sakit pulak?” Kata aku pada Ben sambil aku membuka bungkusan makanan untuk suruh dia makan.

    “Ben tak selera la bang. Mulut tak terasa sangat nak makan.” Ben bangun dari tempat tidurnya yang hanya beralaskan tilam yang agak nipis. Aku sambil membantu Ben untuk perbetulkan kedudukan ben. Ben agak masam dan bau sikit. Mungkin hari ni tak mandi. Aku terus bertanya. “Ben mandi tak hari ni?”

    Dengan muka yang agak malu Ben geleng kepala dgn alasan tak larat n malas nak mandi. Lantas aku memaksa Ben pergi mandi dulu.

    Ben bangun sambil capai tuala masuk bilik air untuk mandi. Lepas beberapa minit ben keluar dengan berbalutkan tuala saja. Menampakan kulitnya yang putih licin dan bersih dan badan yang agak kurus. Sampainya dekat aku ben cuba nak salin pakaian. Tiba2tuala yang berbalut dipinggangnya terlucut dan jatuh kebawah.

    Ben yang agak masih lemah cuba nak sambut tula tersebut tapi terjatuh sebeklah aku. Aku cepat-cepat sambut Ben yang dalam keadaan bogel sehingga menjadikan ben berada dalam pelukan aku. Ben terpandang tepat ke muka aku. Aku juga terkaku memandang juga tepat mata ben yang bersinar lemah tu. Ben masih dalam pelukan aku dan entah macam mana aku mencium dahi ben dengan rasa asih sayang.

    Lepas ciuman tu aku tersedar dan cepat2 mencapai tuala dan tutup atas paha Ben.

    Muka ben agak malu sikit. Tapi aku buat biasa saja kerana tak nak ben merasa malu.

    “Ha ambil nasi goreng ni makan dulu. Nanti sejuk tak selera pulak nanti. Badan dah la lemah makan tidak mandi pun tidak?” Aku merungut sambil membuka bungkus makannan yang dah aku tutup tadi kerana suruh ben mandi dulu. Lagi punsekadar nak tutup malu yang ben rasa tadi..

    Lepas Ben makan aku suruh ben berehat sambil aku perbetulkan kedudukan dia. Aku capai bedak yang ada dihujung tilam ben aku sapu sikit pada badannya agar rasa harum sikit. sambil menyapa badan ben aku terasa lain sangat.. Ben memandang tepat pada muka aku.. Sambil tangan aku mengurut-ngurut badan ben dengan bedak dan picit-picit dahi ben, Ben lantas bersuara. “Abang, terima kasih datang jumpa ben dan temankan ben. Ben sayangkan aabng..” Aku terharu. Sedfih dan sayang bercampur baur.. Aku lantas beri senyuman dan satu ciuamn hinggap di dahi ben. Ben lantas peluk aku. Aku terasa satu kehangatan yang amat berlainan. Aku membalas pelukan ben. Pelukan kami menjadi bertambah mesra. Sambil peluk aku terhingap mencium bibir ben. Ben membalas ciuaman aku. Ciuamn berganti kuluman lidah.. Kami menjadi terangsang. Ben memeluk aku dengan erat buat aku terebah disisinya.

    kami bergelut dalam pelukan berahi.. takdisedari aku dah berada atas ben sambil mencium bibirnya..tangan ben memeluk aku dan sebelah tangan dia mula meraba-raba dalam seluar aku..perbuatan ben buat aku tambah terangsang.. aku bangun danduduk disisi ben. Sambik aku tarik kain selimut yang menutupi ben tadi.. kini ben hanya memaki boxer saja. aku terus meraba batang ben yang dan mula mengeras. Tanpa buang masa aku membuka boxer yang dipakai dan terpacul batang yang agak hebat juga buatkan aku tak sabar menanti.. aku terus capai batang yang dah terpacak terus kulum. aku menyedut sepuas-puasnya.. kedengaran ben mengerang kepuasan..Batang ben yang agak panjang juga dala 7 inci dan tak berapa besar tapi kepala yang agak kembang dan licin buat aku amat menyukainya.

    aku langsung tak lepas peluang mengulum dan menghisap sambil kedengaran ben mengerang kepuasan..

    Batang ben menjadi kemerah-merahan dan berurat. Kemudiankami tukar posisi. Ben pula mengambil tugasan menghisap dan mengul batang aku..Tak terkata nikmat dari kuluman yang aku rasa. Aku memegang kepala ben sambil menekan supaya ben mengulum lebih dalam lagi..hampir 10mint ben berdayung dengan aku mendapat kenikmatan.

    lepas tu aku minta izinpada ben untuk fuck dia. Dia senyum sambil anggukan kepala. Ben minta hati-hatimasa fuck. katanya lubang juburnya belum diteroka lagi..

    Aku mengangkat kai ben yang dah terlentang tu sambil meletakkan agak terpacak. Aku menjilat lubang dubur Ben. Ben dalam kegeliansambil mengerang penuh kesedapan. Aku minta ben bersedia untuk aku menujah lubang tadi yang hampir basah dengan air liur aku tadi. Aku sapu sedikit air liur pada batang aku. Dengan perlahan2 aku mula menujah lubang yang masih belum diteroka. Lubang yang agak kemerah-merahan tu buat aku bertambah gairah untuk meneroka.Dgan perlahan akumula memasukkan kepala batang aku tu. Ben tersentang kerana agak sakit sikit.. Ben menolak paha aku dengan isyarat suruh perlahan sikit.

    Aku cuba sekali lagi dgn perlahan2 menujah masuk dengan penuh hati-hati. Setengah dah masuk. aku mula surung masuk keluar hingga bertambah selesa dan tak ada sekatan.

    Aku mula main peranan menghenjut agak laju. Ben dah mula tak merasa sakit lagi.. tepi ben mula mengerang kerana terasa nikmat yang batang aku masuk kedalam. Aku terasa mula nak terpancut. Ben tahu aku dah nak terkeluar. Kakibenmerangkul badan aku dengan kedua2 kakinya supaya bertambah erat batang aku berada didalm. berdenyut aku lepaskan pancutak dalam dubur Ben..

    agak hampr tujukali denyutan aku mencabut keluar sambil tersempur sedikit air mani aku keluar sama. Aku mula membantu ben yang masih belum terpancut itu.. Aku munglum sambil bertukar melancap batang ben hingga keluar..

    Selesai sama-sama dah keluar kami berpelukan dan berciuman seketika.

    lepas itu kami berdua terus kebilik air untu mandi.lepas mandi kami keluar salin paki baju.

    Jam menunjukan dah masukwaktu maghrib. Aku ajak ben bermalam kerumah aku. Kebetulan sabtu dan ahad aku bercuti.

    Ben membalas senyuman tanda bersetuju untuk ikut aku balik kerumah bermalam di rumah aku.

    Dirumah aku kami berulang main lagi hingga lah sampai hari ahad. Kami tak keluar memana pun hany sekadar keluar cari makan. Kami banyak habiskan masa berdua berasmara bersama sepanjang petang jumaat hinggalah ke ahad malam…

    Selepas beberapa hari aku mengajak benterus tinggal bersama aku. Kami tinggal bersama.. hubungan kami macam suami isteri. Itu lah peluang kami. bila ada dirumah bersama kami habiskan masa bermain.. sehingga lah ke hari ini

    25momom52

    Hanum Part 2

    Sambungan dari Hanum Part 1

    Point of View Hanum

    Setelah peristiwa gelap itu, aku MC tidak masuk kerja selama 3 hari. Aku berasa benar-benar sakit, baik fizikal mahupun mental, malah maruahku juga seakan-akan sudah tidak wujud. Sehari selepas aku pulang dari seminar, aku merasakan vagina dan anal ku masih sakit sehingga tertatih-tatih lagi untuk berjalan untuk ke klinik. Akhirnya hari ini aku kembali ke pejabat.

    Sebenarnya aku masih takut masuk kerja, aku tak dapat bayangkan bagaimana kalau bertemu dengan En Jamal. Aku takut dia meminta untuk mengulangi perbuatan itu lagi. Aku tidak ingin peristiwa itu berulang lagi. Aku tahu, dengan memiliki video persetubuhan kami En Jamal pasti akan mengancamku untuk menuruti kemahuannya lagi. Tidak, bukan persetubuhan kami, tapi pemerkosaan yang dia lakukan kepadaku. Aku tak rela menyebutnya sebagai persetubuhan, kerana aku sama sekali tak menginginkannya.

    Harus kuakui, malam itu tubuhku menghianatiku. Tubuhku beriaksi dengan setiap sentuhan dari En Jamal. Tapi aku sangat yakin, itu semua terjadi kerana air yang ku minum pada malam itu. Harus ku akui juga nikmat pada malam itu adalah luar biasa namun bila semua itu berakhir, hanya penyesalan dan rasa sakit hati yang kurasakan.

    Satu hal yang paling ku takutkan dari perbuatan kami pada malam itu adalah aku mengandungkan anak manusia bertopengkan syaitan itu. Malam itu berkali-kali En Jamal menumpahkan spermanya ke dalam rahimku. Walaupun malam itu memang aku tidak berada dalam masa suburku, namun tapi siapa tahu saja dengan banyaknya sperma En Jamal yang membanjiri rahimku mampu membuat aku mengandung. Aku benar-benar tak sangup jika hamil kerana perbuatannya, walaupun aku dan suami ku Ridhwan memang sangat menginginkan cahaya mata dalam keluarga kami.

    Hari ini aku berangkat ke pejabat diantar oleh suamiku. Dia sempat bertanya apakah aku sudah yakin untuk masuk kerja kembali, aku hanya menjawab aku sudah bersedia. Aku juga berjanji akan lebih berhati-hati dengan En Jamal dan cuba menghindarinya. Ridhwan sempat berpesan pada ku supaya untuk menceritakan segalanya kepadanya jika terjadi apa-apa. Aku hanya menganguk bersetuju. Sampai sahaja di pejabat, aku disambut oleh rakan- rakan ku. Mereka berbasa-basi menanyakan aku kenapa MC lama, dan adakah sekarang sudah benar-benar sembuh. Aku jawab sesuai dengan apa yang sudah aku persiapkan dari rumah. Aku yang dari tadi bimbang akan bertemu lagi dengan En Jamal boleh menarik nafas lega kerana En Jamal tidak masuk pejabat sehingga mingu depan disebabkan melawat tapak projek di Sabah.

    Hari ini tiada apa yang tidak kuingini berlaku. Selama di pejabat, sering aku memperhatikan teman-teman ku yang perempuan, meneka-neka siapa sebenarnya yang pernah diperdaya oleh En Jamal seperti yang diberitahunya ketika pulang dari seninar tempoh hari. Ternyata aku gagal meneka siapa mangsanya selain aku.

    Petang ini Ridhwan menjemputku. Sepanjang perjalanan aku cerita hari ini aku merasa lega kerana En Jamal tiada sehinga minggu depan. Suamiku juga terlihat senang akan hal itu. Sesampainya di rumah, aku menyiapkan makan malam untuk suamiku. Aku senang kerana dia menyukai masakanku. Sebuah kebahagiaan tersendiri melihat suami menyukai apa yang kita masak. Meskipun begitu, di dalam hati aku menjerit, mengutuk diriku yang tak mampu menjaga diri dan kehormatanku sebagai isterinya.

    Aku tahu suamiku tak pernah menyalahkanku dalam hal ini, tapi tetap saja perasaan bersalah ini tak mampu dihilangkan begitu sahaja. Aku teringat dengan ucapan suamiku tempoh hari, yang mengatakan untuk membuat perhintungan dengan En Jamal. Aku belum tahu apa yang akan dilakukan oleh suamiku, tapi takut suamiku akan berbuat nekad dan malah membahayakan dirinya sendiri.

    Tak terasa beberapa hari ini ku tempohi dengan lancar. Tidak adanya En Jamal di pejabat membuatkan aku bersikap normal tanpa dibuat-buat di depan teman-temanku. Rasa sakit yang kurasakan di bagian intimku juga sudah hilang. Namun Ridhwan masih belum menyentuhku sejak kejadian tempoh hari. Katanya, dia takut aku masih trauma atau sakit. Aku sendiri tidak pasti adakah aku masih mampu melayani suamiku seperti sebelumnya atau belum kerana bimbang aku masih terbayang kejadian malam itu.

    Hari Isnin berikutnya En Jamal sudah kembali ke pejabat. Aku sempat bertemu dengannya, namun ekspresi En Jamal kelihatan normal sahaja. Sikapnya kulihat juga tak ada yang berubah, masih seperti En Jamal yang biasanya. Aku juga sempat memperhatikan teman-teman pejabatku yang perempuan saat mereka berinteraksi dengan En Jamal, tapi semua bersikap biasa-biasa saja. Aku jadi tertanya-tanya, adakah ada wanita lain di pejabat ini yang sudah diperangkap oleh En Jamal? Atau itu hanya rekaan En Jamal saja? Atau juga sedang berpura-pura biasa didepannya? Entahlah, aku benar-benar tak tahu.

    Selama beberapa hari sejak En Jamal masuk lagi, tidak ada hal apapun yang terjadi. En Jamal benar-benar bersikap biasa. Bahkan tak sekalipun dia mencuba untuk menganguku. Semua yang kami lakukan di pejabat adalah 100% urusan kerja. Aku pernah dipanggil ke biliknya bersendirian, aku fikir dia akan berbuat tidak senonoh padaku,tapi ternyata tidak.

    Aku merasa lega dengan keadaan ini, namun merasa jelek dengan sikap pura-pura En Jamal itu. Dia bersikap seperti seorang majikan yang baik dan bijaksana, tapi di sebalik itu dia adalah seorang perogol yang berjaya meratah anak buahnya sendiri.

    Beberapa mingu kemudian , sebelum kami pulang kerja pada petang itu En Jamal tiba-tiba keluar biliknya dan mendatangi mejaku. Kebetulan hanya tinggal aku dan temanku yang bernama Azura yang masih ada disitu bersiap untuk pulang. En Jamal membawa beberapa document, kemudian meletakkannya di meja Azura, yang berada di sebelah mejaku.

    “Zura, dokumen-dokumen ini tolong kamu periksa besok ya? aku dan Hanum tidak masuk pejabat besok, kami ada urusan di luar.” kata En Jamil bersahaja.

    Aku terkejut mendengar ucapan En Jamal kerana sebelumnya dia tidak memberitahu apa-apapun tentang perkara ini. Azurapun juga terlihat terkejut, lalu melihat ke arahku dengan penuh tanda tanya.

    “Num, besok aku jemput di rumah kamu jam 8 pagi.” Tanpa menunggu jawapanku, En Jamal terus pergi meninggalkan kami berdua.

    Aku masih bingung, dan terlihat Azura juga bingung melihatku. Kami berdua kemudian terdiam sebentar. Lamunanku terhenti saat ada panggilan masuk di handphoneku, ternyata suamiku menalifon dan memberitahu dia sudah di depan pejabat untuk menjemputku. Azura yang biasanya naik LRT ke rumah ku ajak pulang bersama. Aku sering menumpangkan Azura pulang kerana rumah kami sama arah.

    Sampai di rumah, aku tak menceritakan hal tadi kepada Ridhwan. Sebenarnya aku sudah berniat untuk cerita, namun setelah kulihat Ridhwan sangat sibuk dengan pekerjaannya hingga terpaksa menyambung kerjanya dirumah. Ku kurungkan niatku untuk memberi tahunya, aku tak mahu menambah beban pikirannya. Aku sendiri masih bingung membayangkan, apa yang akan terjadi besok hari.

    Keesokan harinya, seperti biasa aku bangun lebih awal dari suamiku. Setelah mandi aku siapkan sarapan untuknya, baru dia kubangunkan. Dia masih terlihat mengantuk kerana semalam tido lewat menyiapkan kerjanya. Setelah dia selesai mandi dan bersiap, kami sarapan bersama.

    “Sayang, hari ini abang ada meeting pagi. Sayang boleh drive sendiri ke pejabat?” tanya suamiku.

    “Oh Ok bang, sayang drive sendiri nanti” Jawab ku.

    “Sorry Sayang. Harini mungkin abang balik lewat sebab banyak kerja” Tambah suami ku lagi.

    Memang setiap 3 bulan sekali, suamiku akan sibuk dengan kerja audit. Waktunya tidak menentu, kerana itulah kadang-kadang suamiku akan sibuk dan pulang lewat untuk menyiapkan kerjanya. Di hari audit, biasanya memang suamiku akan pulang lewat. Bahkan pernah sekali, jam 3 pagi baru Ridhwan baru sampai rumah.

    Namun aku bersyukur kerana tak perlu mencari alasan untuk berangkat sendiri. Aku sebenarnya masih buntu untuk beralasan apa, tidak mungkin aku beritahu yang En Jamal yang akan menjemputku, pasti konsentrasi Ridhwan tergangu di pejabatnya nanti.

    Setelah sarapan, tak menunggu lama Ridhwan terus berangkat. Aku mengemas sisa sarapan kami, kemudian aku menukar pakaian. Aku memakai baju kebaya berwarna merah dipadankn tudung sedondon bercorak bunga-bunga dengan make up natural. Entah kemana akan dibawa kemana pun aku aku tak tahu dan aku tak mampu menolaknya. Setelah berpakaian dan berdandan seadanya.

    Sekitar jam 8 lebih kudengar bunyi kereta berhenti di depan rumahku. Dari tingkap rumah, ku lihat En Jamal sudah sampai. Dengan dada berdegup kencang aku keluar dari rumah, mengunci pintu lalu masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelah En Jamal.

    “Sudah siap?” tanyanya.

    “Kita nak kemana Encik? Nak buat apaa?” tanya ku untuk kepastian.

    “Kita ke rumahku. Nak buat ape? Hanum sudah tahu kan? hahaha..” Jawapnya sambil ketawa.

    “Encik.. Saya rayu, hentikan semua ini. Saya tak mahu menghianati suami saya lebih jauh lagi. Cukupla apa yang terjadi pada bulan lepas..”rayu ku sambil mata ku sudah mula berkaca dengan air mata ku.

    “Hahahaha Hanum Hanum. Aku tak kan jemu dengan tubuh mu? hermmmm.. kamupun tidak menolak bukan? Buktinya, kamu tidak berangkat ke pejabat terus dan menungu ku. Malah berpakain cantik lagi? Padahal kamu pasti sudah tahu, apa yang aku mahu dari kamu. Atau jangan-jangan, kamunya juga mahu? Kamu ketagih ya dengan penis ku? Hahahaha…” Jawabnya sambil meramas-ramas penisnya dari luar seluarnya.

    “Bukan! Saya tiada pilihan bukan?!” ucapku agak dengan tegas. Aku tidak terima dengan jawapannya.

    “Hahahaha.. maksudnya kamu tak bodoh. Kamu tahu tiada pilihan lain. Sudah, jom kita ke rumah ku. Aku tak sabar nak ratah tubuh mu.” balas En Jamal sebelum terus memandu.

    Aku hanya mampu diam dan pasrah sahaja, kami diam sepanjang kereta itu dipandu kerumahnya. Kereta kami terus dipandu hinga masuk ke sebuah kawasan perumahan elit di KL. Ini kali pertama aku ke rumah En Jamal. Kereta kemudian masuk ke halaman sebuah rumah yang agak terasing dengan rumah yang lain. Kulihat di halaman rumah itu sudah terparkir sebuah kereta mewah. Adakah mungkin itu kereta isteri En Jamal? Tapi kalau isterinnya di rumah, kenapa dia mengajakku ke rumahnya? Bukan ke tempat lain? Ataukah mungkinkah ini kereta orang lain? Kalau ada orang lain, apa maksud En Jamal mengajakku kemari? Adakah dia berniat untuk menyuruhku melayani orang lain juga? bulu roma ku berdiri membayangkannya. Semoga tidak terjadi dan berharap itu adalah kereta En Jamal sendiri.

    “Mari sayang, kita turun. ada orang tunggu.” Suara En Jamal mengangu lamunan ku.

    “Maksud Encik? Siapa yang menunggu? Apa yang En Jamal mahu sebenarnya? Jangan macam-macam Encik, saya tak mahu!”jerit ku.

    “Sudahlah, kamu itu sudah jadi hamba ku sekarang. kamu harus menuruti apa sahaja perintahku, itu saja. Sudah cepat!!!” Jerkah En Jamal kembali.

    En Jamal lalu menarik tanganku. Mahu tak mahu aku terpaksa mengikutinya. Aku bertanya-tanya, siapakah yang sedang menunggu kami? Dan apa yang yang akan dilakukan oleh En Jamal kepadaku? Pintu dibuka, aku terkejut melihat siapa yang sedang duduk di ruang tamu. Aku menatap tak percaya ke arah ruang tamu dan En Jamal bergantian. Apa maksudnya semua ini??

    Point of View Ridhwan

    Hari ini aku terpaksa berbohong kepada isteriku, Hanum. Sebenarnya hari ini aku tidak masuk kerja, tidak ada audit juga. Hari ini aku ada janji untuk bertemu dengan seseorang, yang akan aku kira mampu membantu untuk memberi pelajaran kepada si Jamal celaka itu, jantan tak guna yang sudah memperkosa isteriku.

    Hari ini aku mengambil cuti tahunan. Aku tidak memandu ke pejabat, tapi ke arah pingir bandar, tempat aku berjanji bertemu dengan orang itu. Dia ini tak lain adalah teman lamaku. Temanku semasa sekolah dulu, dari sekolah rendah dulu. Sudah lama kami tidak bertemu sejak kami hingga habis SPM, kerana aku melanjutkan pelajaran di selatan Malaysia, sedangkan dia masuk menyertai angota polis. Kami hanya keep in touch melalui media sosial. Namanya Lina.

    Pada awalnya aku tidak tahu untuk meminta tolong pada siapa untuk menangani masalah yang sedang dihadapi oleh Hanum. Aku bimbang jika perkara ini direport ke pihak polis, aku tidak mempunyai cukup bukti untuk mendakwa Jamal. Pasti En Jamal akan mengupah perguam yang hebat untuk menepis dakwaan ku. Malah mungkin En Jamal akan menyebarkan video rakaman itu sambil menfitnah isteriku yang mengodanya. Aku buntu hinggalah aku terlihat Lina di news feed media sosial ku. Aku lantas PM Lina untuk mendapatkan no phonenya sebelum aku menelefonnya sebelum mintanya untuk berjumpa pada hari ini. Kami memang berjanji untuk berjumpa di restoren ini. aku terus memesan menu untuk sarapan sebelum Lina sampai 5 minit kemudian. Kami hanya berbual kosong sahaja, sambil menikmati sarapan kami.

    Meskipun Lina seusia denganku iaitu 35 tahun, namun dia masih belum berkahwin. Dia kelihatan masih cantik walaupun penampilannya agak kasar. Berambut pendek, berkulit sawo matang dan tubuhnya kelihatan agak berotot. Setelah menghabiskan makanan,akupun menceritakan semuanya kepada Lina, sedetail apa yang diceritakan Hanum kepadaku. Mulai dari bagaimana dia hampir diperkosa 4 lelaki bertopeng hingga Hanum diperdaya olah Jamal, sehingga Hanum sama sekali tidak mampu melawan ketika dia diperkosa.

    Aku agak emosi waktu cerita semua itu, dan aku memberitahunya untuk memberi pembalasan kepada si Jamal itu, tapi aku bingung kerana dia mempunyai status yang lebih tinggi malah mempunyai anak buah yang sedia membuat kerja kotornya sedangkan aku tidak punya siapa-siapa. Aku juga jelaskan alasanku kenapa aaku minta bantuan pada Lina. Dia hanya diam mendengarkan cerita ku sambil sekali sekala menganguk faham. Dia tampak tenang, tak ada emosi di wajahnya. Mungkin dia memang sudah biasa mendengar cerita seperti itu.

    “Jadi begitu lah ceritanya Lina” ucapku mengakhiri ceritaku dengan nada sugul.

    “So, whats your plan?” balasnya ringkas

    Aku memberi tahunya aku masih buntu dan tidak cukup bukti untuk melporkan hal ini pada pihak polis. Lina menganguk paham sebelum dia sukarela untuk membantu ku menyiasat kes ini tanpa bantuan rakan-rakannya dahulu. Dia merancang untuk mengitip Jamal sendirian sehingga dapat moment yang sesuai untuk menangkap Jamal ketika dia mencabul isteri ku lagi. Dia juga berpesan kepada ku supaya memerhatikan Hanum kerana bimbang mungkin Hanum sudah mula merahsiakan perkara ini dari aku kerana perasaan malu dan fobia.

    Sedar tidak sedar, Sudah pun 4 jam kami berbual di restoren itu. Lina mengajak ku keluar dan berbincang di rumahnya untuk membincangkan detail rancangannya. Setelah selesai berbincang, aku pulang kerumah ku. Hingga 10 malam kami berbincang. Sebelum kami pulang aku mengucapkan terima kasih kepada Lina kerana kesudiannya membantu aku.

    Point of View Hanum (10.00am)

    Aku benar-benar tidak menyangka hal ini. Setelah pintu rumah En Jamal dibuka, kulihat di ruang tamu duduk seorang lelaki yang pernah ku temu dengannya pada bulan lepas. Lelaki itu tak lain tak bukan adalah Dato Borhan, yang mengangu ku di waktu seminar tapi diselamatkan oleh En Jamal dengan mengaku menjadi suamiku di depannya.

    Kulihat Dato Borhan dengan senyum yang menjijikkan ku menyambut kedatanganku. Aku menoleh ke arah En Jamal yang berdiri di sampingku, meminta penjelasan untuk ini semua, tapi dia hanya tersenyum dan mendorongku untuk melangkah masuk. Setelah itu dia kembali menutup pintu rumahnya. Ketika ini aku berada di ruang tamu rumah ini bersama dengan 2 orang lelaki. Perasaanku jadi semakin takut. Aku membayangkan apa yang akan mereka lakukan padaku. Aku dipaksa duduk oleh En Jamal di salah satu kerusi di ruang tamu itu. Dia kemudian masuk ke dalam, membiarkanku hanya berdua saja dengan Dato Borhan.

    “Apa kabar Hanum sayang?” Sapanya

    “Baik,” jawabku singkat. Aku masih risau dengan adanya Dato Borhan di rumah ini.

    “Kamu tak usah tegang begitu, biar penis ku sahaja yang tegang, hahahaha.” Usik Dato Borhan

    Aku tak membalas ucapannya. Benar-benar menjijikkan. Sesantai itu dia mengucapkan kata-kata kotor seperti itu kepadaku. Tak lama kemudian En Jamal kembali lagi ke ruang tamu, dia sudah menukar pakaiannya. Dia hanya memakai singlet putih dan boxer sahaja, sama seperti Dato Borhan.

    “Mal, pet ko ni belum jinak ya?” Tanya Dato Borhan kepada En Jamal.

    “Haha maklumlah Dato, baru sehari aku henjut, belum dilatih lagi. Makanya hari ini kita latih dia puas-puas, bagi dia jinak, haha.” Jawap En Jamal.

    Aku benar-benar marah dengan perbualan mereka berdua. Pet? Mereka fikir aku ini binatang? bagi aku mereka berdua itu lebih hina dari binatang. Aku hanyalah korban yang dipaksa untuk melayani nafsu binatang En Jamal, dan mungkin sebentar lagi dengan Dato Borhan juga.

    “En Jamal, apa maksud semua ini? Dan kenapa Dato Borhan ada disini?” Tanya ku pada En Jamal.

    “Kamu belum cerita Mal?” sahut Dato Borhan.

    “Belum, haha. Begini sebenarnya Hanum sayang, Dato ini sebenarnya adalah sahabat ku. Kalau kamu fikir dulu aku yang selamatkan kamu dari dia, itu hanyalah sandiwara kami sahaja. Sama seperti 4 lelaki bertopeng tempoh hari. Semua ini sudah aku rancang, supaya kamu percaya pada aku sayang. Dan sekarang, tiba waktunya untuk kamu melayan berdua, serentak.” Terang En Jamal kepada ku.

    “Benar Hanum. Aku dan Jamal adalah sahabat, kami punya hobi yang sama, yaitu menikmati tubuh wanita-wanita cantik bertudung seperti kamu. Kami juga sering bertukar wanita, seperti sekarang, kamu juga harus melayaniku.” Tambah Dato Borhan pula.

    Aku hanya mampu diam, lidahku kelu. Pagi tadi aku fikir, aku hanya perlu memenuhi nafsu serakah En Jamal sahaja, namun aku salah. Selama ini aku selalu menjaga diriku, selalu menjaga tubuhku agar hanya suamiku saja yang boleh menyentuhnya. Tapi setelah bulan lepas dipaksa En Jamal, sekarang aku harus melayani orang lain lagi. Dan lepas ini, entah siapa lagi yang harus aku layani?

    “Mal, kamu rasa si Hanum ini mampu disondol kita berdua? Dulu kamu cakap kamu seorang sahaja sudah buat dia pengsan.” Soal Dato Borhan pada En Jamal.

    “Haha rilex Dato. Kalau dia tak tahan, aku panggil Pet ku yang lain pula. Yang penting hari ini kita puas, haha.” Jawap En Jamal.

    Sial mereka berdua ini. Mereka benar-benar menganggap aku, dan wanita lain sebagai Pet mereka. Aku benar-benar marah dengan keadaan ini, tapi aku boleh buat apa? Lari dan menghilangkan diri? Sekarang sahaja sudah mustahil untuk melawan mereka berdua. Belum lagi kalau En Jamal benar-benar menyebarkan video waktu itu. Bagaimana juga perasaan Ridhwan kalau tahu hal ini? Ridhwan, maafkan aku bang, sekali lagi harus menghianatimu, dan pasti aku tidak mampu untuk ceritakan semua ini kepada kamu.

    “Baiklah, aku sudah tak tahan ini. Mari sayang kita ke dalam.” Dato Borhan kemudian berdiri menghampiriku. Dia menarik tanganku dan mengajakku ke bagian dalam rumah ini. Akupun hanya bisa menurut tanpa membantah.

    Dato Borhan ini, ku kira mungkin berumur dalam 50 an. Badannya juga tinggi besar seperti En Jamal, tapi kulihat perutnya sedikit buncit. Aku terfikir adakah kemaluan lelaki ini juga sebesar punya En Jamal? Kalau sama atau lebih, pasti aku diseksa teruk nanti. Sampai di di ruang tengah, Dato Borhan duduk di sofa, sedangkan aku masih berdiri di depannya. Tak lama kemudian En Jamal menyusul kami. Diapun duduk di samping Dato Borhan. Aku tak tahu apa yang harus dilakukan, sehingga diam saja. Kedua lelaki jahanam itu hanya tersenyum melihatku. Tiba-tiba, Dato Borhan menarik turun boxernya hingga nampaklah batang kemaluannya, walaupun masih tertidur namun sudah terlihat besar. Aku berasa ngeri melihat penis orang tua ini.

    “Sini sayang, hisap batang pusaka ku” perintahnya dengan santai.

    Aku masih tak bergerak. Masih diam berdiri. Melihatku hanya diam, En Jamal berdiri dan melangkah ke belakangku. Tiba-tiba dia mendorongku hingga terjatuh di tubuh Dato Borhan.

    “Hei, dia itu sama seperti aku, tuanmu. Apa yang dia perintah, kamu harus menurut, paham!” En Jamal membentakku dengan kasar, sedangkan Dato Borhan hanya tersenyum saja.

    “Sudahlah Jamal, tak perlu kasar pada wanita secantik Hanum. mari sayang, cepat hisap batangku, buat dia keras, kamu suka kan yang keras-keras?” Ucapan dan senyuman Dato Borhan benar-benar menjijikkan buatku. Aku berusaha bangkit, tapi Dato Borhan menahan tubuhku.

    “Kalau kamu tak mahu menurut, aku akan lebih kasar daripada Jamal,” bisiknya di telingaku.

    Dia kemudian mendorong tubuhku hingga bersimpuh di depannya, di depan kedua kakinya yang sudah terkangkang lebar. Aku masih diam, aku benar-benar tak rela melakukan hal ini.

    “Hmmmpphh…” Tiba-tiba saja En Jamal mendorong kepalaku dari belakang, hingga wajahku menyentuh penis Dato Borhan.

    “Cepat hisap atau kamu lebih suka dipaksa secara kasar?” Bentakkan En Jamal kembali ku dengar, aku hanya mampu menangis pasrah. Perlahan kugerakkan tanganku, menyentuh batang penis yang masih terkulai lemah itu. Tanganku benar-benar bergetar saat menyentuhnya. Kulirik Dato Borhan, dia tersenyum puas mengetahui aku sudah pasrah dan menyerah.

    Perlahan-lahan kugerakkan tanganku, naik turun mengurut batang penis itu hingga perlahan-lahan mulai membesar. Penis itu akhirnya berdiri tegak meskipun aku tahu belum maksima. Aku sedar tadi aku diperintahkan untuk mengulumnya, tapi aku masih tak sangup. Jadi aku masih terus mengocoknya sahaja, dan kocokanku semakin kupercepat.

    “Hanum, tadi aku suruh kamu mengocok sahaja? Mari sayang, jilati, masukan ke mulut mu sayang seksi itu,” perintah Dato Borhan.

    Dengan ragu-ragu bercampur perasaan takut, aku mulai dekatkan kepalaku menuju ke penis besar itu. Batinku berperang, haruskah aku melakukan ini lagi? Sementara suamiku saja tak pernah mendapat servis seperti ini dariku? Hanya En Jamal yang pernah merasakan mulutku, dan kini, Dato Borhanlah yang akan merasakannya.

    Dato Borhan sudah tidak sabar lalu  meraih kepalaku dan menariknya, membuat wajahku kembali menyentuh penis itu. Aku memejamkan mataku, dan air mataku tak mampu ku bendung lagi.

    “Cepat, atau kamu mau dikasari sahaja?” ucapan Dato Borhan sebenarnya terdengar santai dan lembut, tapi buatku itu adalah perintah tegas yang tak mampu kutolak.

    Akhirnya, dengan sangat terpaksa aku mendekatkan bibirku di penis Dato Borhan. Kucium kepala takuk yang besar itu. Kulirik lagi ke arah Dato Borhan, dia menjulurkan lidahnya, memintaku untuk menjilati penisnya.

    Aku menarik nafas dalam-dalam sambil terpejam, menekadkan diriku untuk melakukan ini. Maafkan aku Ridhwan, aku tidak pernah menginginkan hal ini, tapi aku tak punya pilihan untuk menolak. Sekali lagi, maafkan aku bang.

    Selanjutnya yang terjadi adalah, lidahku mulai menyapu permukaan kulit penis Dato Borhan. Dari ujung ke pangkal, kujilati semuanya. Setelah itu aku dengan susah payah memasukkan penis besar itu di mulutku. Kuhisap dan kukulum kejantanan Dato Borhan, sesekali lidahku bermain, menjilati kepala penis Dato Borhan yang ada di dalam mulutku.

    “Uughh, sedapnyaaaa, hisapan mu bukan seperti orang amatur, hahahaha. teruskan sayang, puaskan aku, aahhh..” Aku tak peduli dengan apa yang dia katakan. Bagiku, aku hanya melakukan semua ini kerana terpaksa, dan juga agar semua ini cepat berakhir.

    Untuk beberapa saat aku terus mengulum penis Dato Borhan. Desahannya terus terdengar di telingaku. Lama kelamaan aku dapat merasakan penis yang ada di dalam mulutku ini semakin mengeras, dan aku semakin kesulitan untuk mengulumnya. Tapi aku tak bisa melepaskannya kerana tangan Dato Borhan terus menahanku, bahkan kadang menggerakkannya ketika kepalaku berhenti.

    Sekarang aku merasakan kedua tangan Dato Borhan memegang kepalaku. Bukan hanya memegang, tapi dia memaksaku untuk menggerakkan kepalaku lebih cepat dan lebih dalam lagi. Ujung kepala penisnya beberapa kali menyentuh kerongkonganku membuatku tersedak dan ingin muntah. Aku berusaha meronta, apalagi saat kurasakan penis itu mulai berdenyut-denyut. Tenagaku jelas kalah dibanding Dato Borhan. Semakin sering aku tersedak, dan hampir saja aku muntah kerananya. Aku bahkan bisa merasakan air liurku keluar dari sela-sela bibirku saat Dato Borhan menarik kepalaku menjauh, sebelum kemudian mendorong lagi hingga penis itu tertelan kembali jauh ke dalam mulut ku.

    “Aahh mulutmu nikmat sayang, aahh aku mau keluaarr..” Aku menjadi panik mendengarnya.

    Aku memang pernah dipaksa oleh En Jamal untuk menelan spermanya, dan aku sama sekali tak menyukai rasanya hingga kumuntahkan kembali pada waktu itu, meskipun sebahagian airnya tertelan. Dan kali ini, Dato Borhan sepertinya akan melakukan hal yang sama. Aku semakin berontak, tapi tetap saja tak bisa lepas, hingga saat akhirnya dia menekan kepalaku kuat sekali hingga masuk habis kedalam mulut ku penisnya.

    “Aaaaaahhhhh…”

    “Hooorrrkkk…”

    Lenguhan panjang dari Dato Borhan, di ikuti dengan aku yang hampir muntah, kerana saat itu penisnya mengeluarkan banyak sekali cairan kental yang sangat menjijikkan. Beberapa kali penis Dato Borhan memancutkan spermanya di dalam mulutku. Aku mencoba menahan untuk tidak menelannya, tapi kepalaku terus ditahan hingga aku hampir tidak bernafas. Mahu tak mahu, akupun menelan semua cairan yang ada di dalam mulutku itu. Rasanya benar-benar menjijikkan.

    “Uhuuukk uhuuukk…” Aku langsung terbatuk-batuk saat kepalaku dilepas oleh Dato Borhan.

    Sisa-sisa sperma yang masih tidak tertelan kuludahkan keluar. Aku terus menangis terisak-isak diperlakukan seperti itu, sedangkan kedua lelaki biadab itu tertawa penuh kepuasan.

    Penderitaanku belumlah selesai. Baru sahaja bisa menarik nafas panjang, tubuhku ditarik oleh En Jamal, yang sudah telanjang bulat. Dia juga memintaku untuk mengoral penisnya. Aku cuba ingin melawan tapi belum apa-apa dia sudah memaksakan penisnya untuk masuk ke dalam mulutku.

    En Jamal menahan kepalaku, hingga aku tak mampu bergerak. Dia mendiamkan saja penisnya yang belum tegang maksimal itu di dalam mulutku. Waktu itu kugunakan untuk sedikit mengambil nafas lagi. Setelah itu tanpa belas kasihan, penis En Jamal terus menghenjut mulutku. Aku masih belum sempat untuk menghela nafas lagi, dia dengan kasar menyetubuhi mulutku. Aku hanya pasrah, dengan air mata yang terus mengalir membasahi pipiku.

    Ketika itu tubuhku mulai dijamah dari belakang. Itu pasti Dato Borhan. Tangannya dengan nakal meraba kedua payudaraku yang masih tertutup rapi oleh pakaianku. Satu persatu butang kebaya ku dibuka dan diselakkan disamping tanpa melepasnya. Bra yang menutupi kedua payudaraku diangkat ke atas, membuat kedua bukit kembarku itu sekarang bebas dijamahnya.

    “Wah tubuh kamu bagus juga Num, dadamu kenyal, montok, haha. Tak salah pilih mangsa kamu Mal,” ucap Dato Borhan terdengar di telingaku.

    “Haha, tentu saja. Mana pernah mangsaku mengecewakan, betul kan?” Balas En Jamal

    “Baguslah, kita boleh menikmati wanita ini seharian sampai puas, haha.” Dato Borhan ketawa puas.

    Aku hanya mampu menangis mendengar mereka bersembang terus menghenjut tubuhku. Tangan Dato Borhan terus meraba dan meremas buah dadaku. Puting susuku juga tak lepas dari jamahannya. Digentel lembut, kadang-kadang ditarik kasar. Malah payudaraku diramas juga dengan kasar. Aku yang kesakitan tak boleh buat apa kerana sekarang masih terus dipaksa mengoral penis En Jamal.

    Tiba-tiba kurasakan tubuhku digerakkan oleh Dato Borhan. Dia memaksaku berposisi menonggeng. Aku kini bertahan pada kedua tangan dan lututku, sambil kepalaku yang tertahan terus digerakkan maju mundur oleh En Jamal. Dalam posisi itu, kurasakan kain kebaya ku disingkap ke atas oleh Dato Borhan.

    “Plak… Plak… Plak…”

    “Eehhhmmpp…”

    Beberapa kali pungungku ditampar oleh Dato Borhan. Teriakanku tertahan oleh penis En Jamal yang masih bergerak maju mundur di dalam mulutku. Dato Borhan sepertinya sangat menyukai pungungku. Aku merasakan kedua bongkah pungungku kini semakin panas, mungkin sudah memerah.

    Setelah beberapa kali menampari pungungku, kurasakan seluar dalamku ditarik turun oleh Dato Borhan. Aku tak mampu melawan, air mataku yang semakin deras tak terbendung. Aku tak pernah membayangkan akan diperlakukan seperti ini. Apa yang terjadi antara aku dan En Jamal bulan lepas, itu sudah kuanggap yang paling hina yang pernah kualami. Kali ini aku diperlakuan yang lebih hina lagi, tanpa sedikitpun aku mampu melawan.

    Tak lama kemudian kurasakan daerah terlarangku mulai diraba oleh Dato Borhan. Jari-jarinya diusap-usap ke bibir vaginaku, hingga membuatku kegelian dan beberapa kali menggelinjang. Sesekali dia juga menusukkan jarinya ke dalam vaginaku, dan itu semakin membuatku menggelinjang. Sampai akhirnya dia menemukan biji di daerah bibir vaginaku, dia gesek-gesek dengan jarinya, membuat tubuhku makin bergerak tak karuan.

    Biji kecil klitoris itu adalah kelemahanku. Aku tak pernah mampu menahan jika biji itu sudah dirangsang. Ridhwan selalu membangkitkan gairahku dengan merangsang daerah itu. Dan kini, orang lain yang melakukannya. Dato Borhan lalu menarik jarinya dari daerah telarang ku, tapi tak lama kemudian kurasakan sapuan lidahnya di sepanjang bibir vaginaku. Aku yang terkejut langsung berusaha meronta, tapi kerana masih ditahan oleh En Jamal, rontaan ak jadi sia-sia.

    Jilatan lidah Dato Borhan sampai juga di klitorisku. Dijilat dan dihisapinya biji itu hingga membuat tubuhku benar-benar geli. Disaat yang bersamaan, dia masukkan jarinya menusuk lubang vaginaku.

    “Eeeemmppphhh…”

    Crok… Crok… Crok…

    Desahanku tertahan lagi. Bunyi becak jolokan jari Dato Borhan di lubang vaginaku sendiri sampai terdengar olehku. Vaginaku sudah basah. Bukan kerana aku menginginkannya. Tapi aku hanyalah wanita biasa, yang punya kelemahan. Dan sekarang Dato Borhan sedang mengeksplotasi kelemahanku itu.

    Cukup lama Dato Borhan melakukan itu, hingga membuatku semakin tak tahan. Akhirnya aku melampiaskan semuanya dengan menghisap lebih dalam dan keras penis En Jamal yang masih ada di mulutku. Aku dipaksa menyerah kalah oleh kedua lelaki itu, hingga akhirnya sebuah desahan panjang yang tertahan mewarnai orgasme pertamaku hari itu. Tubuhku menegang. Mataku terpejam dan mulutku masih menghisap kuat penis En Jamal.

    “Uuugghh mantap hisapan mu Num.haha.” Puji En Jamal

    Aku tak peduli dengan kata-kata En Jamal. Aku hanya melampiaskan apa yang aku rasakan, itupun kerana dipaksa oleh mereka. Aku mahu menarik kepalaku untuk mengambil nafas dulu, tapi En Jamal masih saja menahan kepalaku. Dia yang sedari tadi dalam posisi berdiri, malah menarikku saat dia berjalan mundur, hingga membuatku merangkak. Aku benar-benar merasa hina, merangkak ke depan dengan sebuah penis masih berada di dalam mulutku.

    Akhirnya En Jamal duduk di kursi, dan aku masih tetap tak dilepaskannya. Posisiku masih menungging. Lalu aku dipaksa lagi oleh En Jamal menaik turunkan kepalaku, memberikan servis pada penisnya. Aku sudah pasrah, hanya menurut saja.

    Ketika itulah kurasakan Dato Borhan kembali memegang kedua bongkahan pungungku. Kemudian aku merasakan sesuatu menyentuh bibir vaginaku yang masih basah. Aku tahu itu penis Dato Borhan. Sebentar lagi dia akan memasukiku. Sebentar lagi dia akan semakin menghancurkan kehormatanku sebagai isteri Ridhwan. Dan aku, tak mampu berbuat apa-apa untuk menghentikannya.

    “Hmmmpphhh…”

    Aku hanya bisa mendesah tertahan saat kepala penis yang cukup besar itu memaksa menguak bibir vaginaku. Perlahan-lahan bisa kurasakan penis itu mulai masuk. Tidak dalam, mungkin hanya kepalanya saja. Lalu dia menariknya lagi sedikit, dan mendorongnya sedikit. Mungkin dia sedang membuka jalan agar penisnya mampu masuk semua di dalam vaginaku.

    “Hhmm aaarrrkkkk…”

    Aku menjerit kuat ketika tiba-tiba dengan kasar dia menghentakkan penisnya ke dalam vaginaku. Kepalaku yang tak lagi dipegang oleh En Jamal, atau mungkin memang dia sengaja melepaskannya, langsung terangkat hingga mulutku terbebas dari penisnya, dan suaraku menjerit dengan nyaringnya.

    “Datooooooooo aaaahhhkkk stoppp…”

    Tapi Dato Borhan tak mendengarkan permintaanku. Dia terus saja menyetubuhiku dengan kasar, membuat tubuhku tersentak-sentak kedepan.

    “Oouhh sempit lagi Mal, padahal sudah kamu pakai dia..sedapnya..”Kata Dato Jamal sambil menghenjutku.

    “Haha, memang sudah aku pakai. Tapi sudah sebulan tidak kusentuh dia, pasti sudah mulai sempit lagi kan, haha.” Jawap En Jamal

    “Aarkk Datooo aahhh pelaan pelaaannn…”

    Kembali pintaku tak didengarnya. Dia masih memperlakukanku dengan kasar. Bahkan beberapa kali tangannya menampar-nampar pungungku lagi. Dia juga meraih payudaraku yang berggantung dan meremasnya dengan kasar. Aku benar-benar merasa kesakitan saat ini. Sementara En Jamal yang berada di depanku tertawa puas melihatku diperkosa dengan kasar begini.

    Tidak mahu hanya diam, En Jamal kemudian meraih kepalaku lagi, lalu memaksaku untuk mengoral lagi penisnya. Aku hanya bisa menurut. Rasa sakit yang kurasakan ini kulampiaskan dengan menghisap penis En Jamal kuat-kuat. Tanpa dipegangi lagi kepalaku naik turun dengan sendirinya. Bukan aku ingin memberikan kepuasan pada En Jamal, hanya saja ini kulakukan agar aku dapat mengimbangi rasa sakitku.

    Penis Dato Borhan yang besar terus mejolok lubang kemaluanku. Kurasa besarnya hampir sama dengan milik En Jamal, begitu juga dengan panjangnya. Aku benar-benar tersiksa dengan ukuran penis itu.

    Cukup lama Dato Borhan memperkosaku dari belakang, dan aku mulai merasakan kalau rasa sakitku mulai berkurang. Namun aku tidak ingin menikmati persetubuhan ini, meskipun vaginaku mulai bereaksi sebaliknya. Vaginaku semakin banjir. Tapi ini bukan kerana menikmati, ini hanya reaksi natural vaginaku untuk memberikan pelincir, agar aku tak lagi kesakitan pujuk hati ku.

    “Aaahh aaahh, Mal, perempuan ini sudah mulai menikmati batangku. Pantatnya sudah lencun!!” Teriak Dato Borhan.

    “Haha, perempuan mana yang tahan dihenjut, iya kan Hanum sayang?” Jawap En Jamal.

    Aku yang masih terus mengulum penis En Jamal menggelengkan kepalaku, menolak untuk membenarkan semua itu. Tidak! Aku tidak menikmatinya. Tidak akan pernah!

    Tapi kembali, tubuhku berkhianat. Semakin lama kurasakan sakit di vaginaku mulai menghilang, berganti dengan, geli, bercampur nikmat. Ah tidak, ini bukan nikmat, tapi ini… Aahh tidak, maafkan aku Ridhwan..

    Aku terus menangis. Aku sekuat tenaga menjaga agar tak menikmati semua ini. Tapi apakan dayaku, aku hanya perempuan biasa. Diperlakukan seperti ini, lama-lama pertahananku runtuh juga. Vaginaku mulai mengemut kuat, dan aku yakin Dato Borhan merasakan itu. Terbukti, dia semakin mempercepat goyangannya, yang membuatku tak mampu lagi bertahan, hingga melepaskan penis En Jamal dari mulutku.

    “Aaah Datoooo.. sudaaahh.. aahh pelaan.. aku… aahh aku mahu…. aaahhhh…”

    Sebuah desahan panjang akhirnya tak mampu kutahan saat kurasakan gelombang dahsyat menerpaku. Aku kembali orgasme, saat disetubuhi oleh lelaki lain yang bukan suamiku. Tubuhku beberapa kali mengejang. Mataku tertutup dan mulutku terbuka lebar. Nafasku sudah tak beraturan. Aku kalah, benar-benar kalah.

    “Haha Hanum sayang OK? Nikmat kan di henjut Dato? Ini baru permulaan sayang, nanti ada yang lebih nikmat lagi.” Kata En Jamal.

    Kembali aku tak menjawab ucapan En Jamal. Aku masih terdiam, menikmati sisa-sisa orgasme ku. Iya, aku menikmatinya pada akhirnya. Entahlah, hatiku tak ingin mengakuinya, tapi tubuhku berkata lain.

    Setelah membiarkanku menikmati orgasmeku, Dato Borhan menarik lepas penisnya, meninggalkan kekosongan di dalam vaginaku. Tapi itu tak bertahan lama. Tubuhku ditarik oleh En Jamal hingga kini posisiku mendudukinya. Dia melepaskan kebaya, bra, kain dan panties ku. Aku sudah telanjang kini, hanya menyisakan tudung yang masih terpasang di kepalaku, yang entah sudah seperti apa keadaan ku sekarang. Aku tahu En Jamal tak akan melepaskannya sekarang. Dia pernah beritahu, lebih bernafsu menyetubuhku yang memakai tudung. Aku juga sudah tidak punya tenaga lagi, kerana itu aku membiarkannya saja.

    Setelah aku telanjang, En Jamal memposisikan penisnya ke bibir vaginaku. Kerana memang sudah basah, dan sudah terbuka oleh penis Dato Borhan tadi, kini penis En Jamal dengan cukup mudah masuk ke dalam vaginaku.

    “Uuugghh sudah enciiikkkkk, Hanum penatttt…” Rayu ku

    “Penat? Belum sayang, kamu belum boleh penat. Ini masih pagi, kita akan teruskan sampai sampai petamg, hahaha.” jawab En Jamal

    Sampai petang? Gila! Melayan dua orang ini sampai petang? Mati lah aku? Baru sekali sahaja aku sudah secpenat ini, apalagi sampai petang?

    “Cepat, gerakan pungung mu sayang, naik turun, seperti di bilik hotel dulu” perintah En Jamal.

    Aku tak punya pilihan lain kecuali menurutinya. Aku tahu, menolak pun hanya dibalas dengan lebih kasar dan menyakitkan lagi. Aku tak mahu dikasari, tak mahu disakiti lagi. Akhirnya dengan sangat terpaksa aku gerakkan tubuhku naik turun. Aku tumpukan kedua tanganku di bahu En Jamal. Dia kedua tangannya pula bermain di kedua buah dadaku, yang sudah terbuka kerana tudungku disingkap ke belakang.

    Saat itu tiba-tiba kurasakan ada yang menyentuh pungung ku. Aku menoleh ke belakang. Dato Borhan, tampak tersenyum melihatku. Aku lirik ke bawah. Astaga, aku lupa, dia kan belum orgasme. Dan sekarang tangannya meraba pungungku, jarinya mengarah ke lubang belakangku. Apa yang dia mahu? Jangan-jangan….

    “Kita main sama-sama ya sayang, hehe.” Sapa Dato Borhan.

    “Datoooo jangan disitu datoo, saya tak mahu..” racau ku.

    Aku hendak menarik tubuhku menjauh, tapi ditahan En Jamal dari bawah. Dia memeluk tubuhku erat sekali, membuatku menghentikan gerakkan pungungku. Saat itu Dato Borhan mengarahkan kepala penisnya ke lubang anal ku. Aku benar-benar takut. Meskipun lubang itu sudah dirobek oleh En Jamal, tapi melakukan ini serentak, diperkosa depan belakang, adalah perkara yang harus aku jauhi.

    Bayang-bayang rasa sakit yang teramat sangat membuatku mencoba meronta dengan keras. Tapi tak menghasilkan apa-apa kerana kuatnya En Jamal memelukku. Dato Borhan sendiri mulai meludahi tangannya sendiri, lalu diusapkan ke lubang belakangku. Jarinya bahkan dipaksa masuk, untuk membuatnya lebar, membuka jalan. Tidak cukup 1 jari, sekarang 2 jari Dato Borhan dimasukkan untuk menjolok-jolok lubang anusku.

    Dato Borhan menarik kedua jarinya. Tapi aku bukannya lega, tapi semakin takut. Kulihat lagi ke belakang, Dato Borhan kembali mendekatkan kepala penisnya di bibir anusku. Dia mulai memaksanya untuk masuk. Sementara aku menggigit bibirku sendiri, menahan rasa sakit yang mulai kurasakan.

    “Aaarrkkk Datoooo, sakiiiiittt…”

    Kepala penis itu sudah masuk, dan sakitnya luar biasa. Kembali aku mencoba meronta, tapi tubuhku dipegangi dengan sangat kuat, terlalu kuat.

    Blesss…

    “Aaaaaaaarrrrkkkkkhhhh…”

    Aku menjerit sekeras-kerasnya saat tiba-tiba Dato Borhan menghentak penisnya di lubang anusku yang sempit dan kering. Pinggangnya sampai menyentuh bongkahan pungung ku, Ertinya penisnya masuk semuanya. Ini benar-benar sakit, lebih sakit daripada saat lubang itu dirobek oleh En Jamal.

    Kedua lelaki biadab itu masih diam tak bergerak. Mereka seperti sedang menikmati kemutan kedua lubangku. Dato Borhan pastinya menikmati betapa sempitnya lubang anusku. Sedangkan En Jamal juga merasakan lubang vaginaku semakin menyempit kerana aku yang kesakitan.

    Aku sendiri, merasakan tubuhku terbelah. Entah melecet atau seperti apa di dalam, tapi yang pasti ini sakit sekali. Pandanganku menjadi samar. Ingin rasanya aku pengsan sahaja, agar tak lagi merasakan sakit ini.

    Setelah beberapa saat, mungkin hampir semenit lamanya terdiam, Dato Borhan mulai bergerak maju mundur. Liang anusku yang masih kering itu membuatku kembali merasakan sakit yang teramat. Tapi sebelum aku sempat berteriak lagi, En Jamal sudah langsung menyambar bibirku. Dia menciumiku dengan buas. Akupun membalasnya tak kalah buas. Sekali lagi, bukan aku ingin melayani atau memuaskannya, hanya sebagai pelampiasan dari rasa sakitku.

    En Jamal sendiri kemudian mulai bergerak dari bawah, tapi dia bergerak lebih pelan daripada Dato Borhan. Kedua tangan En Jamal juga mulai meramas payudaraku dengan lembut, sambil terus menciumi bibirku. Lidah kami bertemu, saling mengait satu sama lain. Sedangkan Dato Borhan yang terus bergerak memperkosa liang anusku, tangannya mulai meramas bontoyku yang montok. Tidak lagi dia menamparnya, hanya meramas sahaja.

    Cukup lama kami dalam posisi ini. Meskipun sudah agak berkurang, tapi tetap saja masih terasa sakit di lubang anusku. Aku sudah tak mencium En Jamal lagi. Aku merebahkan kepalaku di samping kepalanya. Bibirku terus mengeluarkan rintihan, yang mungkin bagi En Jamal malah terdengar sebagai alunan yang indah.

    Sampai akhirnya aku merasakan gerakan Dato Borhan dan En Jamal mulai semakin cepat. Keduanya juga mulai melenguh, tanda begitu menikmati kedua lubangku itu. Aku sendiri masih terus merintih dari tadi. Campuran antara kenikmatan yang diberikan En Jamal di lubang vaginaku, dan rasa sakit yang masih terasa di lubang anusku.

    Aku tahu mereka sudah akan orgasme, dan aku tahu mereka tak akan mencabut penisnya dari kedua lubangku. Akupun membantu mereka dengan menggerakkan otot-otot di dinding kedua lubangku itu untuk meremas penis mereka. Aku ingin semua ini cepat selesai, agar segera selesai juga rasa sakitku.

    “Aaahh gilaa, aku tak tahan lagi, lubang perempuan ini sedapppp…”

    “Aku juga Dato, pantatnya masih ketat, aku tak tahan…”

    Kudengar keduanya mulai meracau. Aku sendiri, jujur aku juga sudah mulai dekat dengan orgasmeku. Titik-titik tertentu di dalam vaginaku berkali-kali tersentuh oleh penis En Jamal, dan itu membuat pertahananku rasanya tak sanggup bertahan lebih lama lagi. Meskipun anusku masih terasa sakit, tapi aku juga merasakan nikmatnya.

    Gerakan mereka berdua semakin cepat dan cenderung kasar. Aku semakin mengencangkan otot di kedua lubangku, meskipun akibatnya kembali aku harus menerima rasa sakit di anusku. En Jamal kemudian meremas kedua buah dadaku dengan kasar, begitu juga dengan Dato Borhan di kedua bongkahan pungungku.

    “Aku keluaaaaaaarrrr… Aaaaahhhhh…”

    “Aaaaaahhhhhh…”

    Desahan dan rintihan kami bertiga terdengar bersamaan. Bersama dengan itu aku merasakan kedua lubangku disiram oleh cairan hangat mereka. Aku sendiri tak mampu bertahan, akupun orgasme bersama dengan kedua pemerkosaku itu.

    Entah berapa banyak cairan sperma yang masuk ke dalam rahim dan anusku, yang kurasakan hanya hangat saja di dalam sana. Tubuhku yang sempat menegang beberapa kali, langsung tumbang menimpa tubuh En Jamal.

    Nafas kami bertiga tehengah-hengah, terutama aku, yang ditutuh oleh kedua lelaki ini. Mereka juga tak mencabut penisnya terus, masih mendiamkan dulu untuk beberapa saat. Baru kemudian Dato Borhan menarik lepas penisnya, disusul En Jamal tak lama kemudian. Aku merasakan kedua lubangku terbuka lebar, dan cairan sperma mereka cukup banyak mengalir keluar.

    En Jamal mengangkat tubuhku dan menidurkan di sampingnya. Penampilanku sudah entah seperti apa, aku sudah tak peduli lagi. Aku hanya memejamkan mataku, dan air mataku juga masih mengalir membasahi pipiku. Tubuhku rasanya remuk, lemas, hingga aku tak sanggup bergerak lagi.

    Tapi itu hanya awal dari penderitaanku hari itu. Setelah membiarkanku beristirahat selama beberapa minit, mereka kemudian mengunakan tubuhku lagi habis-habisan. Kadang bergantian, kadang aku dipakai depan belakang, hingga rasanya aku sudah mau pengsan saja. Mereka memancutkan spermanya ke sekujur tubuhku, hingga tudungku yang belum dilepas ikut basah juga oleh sperma mereka.

    “Sudaaah, Hanum udah nggak sanggup lagii..”

    Aku hanya bisa merintih saat kulihat Dato Borhan kembali menjamah tubuhku. Entah bagaimana lelaki ini masih begitu kuat. Kulihat penisnya juga sudah tegang lagi. Padahal dia sudah berkali-kali menyetubuhiku hari ini. Aku sempat melirik jam, sudah jam hampir 2 petang, ertinya sudah lebih dari 4 jam aku berada disini dan diperkosa oleh mereka. Aku hanya pasrah saat penis Dato Borhan dengan mudahnya memasuki lubang vaginaku. Aku sudah tak punya tenaga lagi untuk melawannya. Aku biarkan saja dia berbuat apapun pada tubuhku. Saat itu samar-samar ku dengan loceng rumah ini berbunyi. Aku menoleh, kulihat En Jamal dengan santainya, masih dalam keadaan telanjang bulat berjalan ke depan untuk membukakan pintu.

    “Afternoon tuan,” kudengar suara seorang perempuan. Kalau aku tidak salah, itu adalah suara Azura. Kenapa Azura kesini? Disuruh En Jamal?

    Dan ternyata benar, tak lama kemudian kulihat Azura berjalan kemari ditarik tangannya oleh En Jamal. Dia begitu terkejut melihatku, begitu juga aku. Barulah ku tahu rupanya Zura juga sudah terperangkap dengan helah En Jamal.

    “En Jamal, ini apa?” tanya Azura.

    En Jamal tak menjawabnya, tapi langsung memeluk tubuh Azura. Kulihat tak ada perlawanan dari Azura. Kerana mungkin dia sama sepertiku, sudah menjadi hamba seks En Jamal. Azura hanya diam saja ketika dia ditelanjangi. Baju kurungnya satu persatu lepas dari tubuhnya, begitu juga dengan pakaian dalamnya. Dia sekarang sama sepertiku, hanya menyisakan tudung di kepalanya saja. Walaupun Zura lebih kurus dari ku, ukuran dada dan bontotnya tidak kalah dengan ku menghasikan posture tubuh yang lebih sexy.

    Tanpa banyak bicara, En Jamal menyeret Azura dan dibaringkan di sampingku. Zura sempat menatapku dengan tatapan pasrah, begitu juga denganku. Sepertinya En Jamal tidak ingin menungu lama, tidak ingin pemanasan dulu dengan Azura, terus dihenjutnya sekuat hati penisnya kedalam vagina azura.

    “Aaahh encikkkk… masih keriiing…” Kudengar Azura menjerit dan tubuhnya mengejang.

    “Ah diam kamu..” En Jamal langsung saja menghentak-hentakkan penisnya di vagina Azura.

    Tubuhnya melonjak-lonjak membuat kedua buah dadanya bergerak naik turun. Dato Borhan rupanya tak mau kalah, dia yang tadinya menyetubuhiku dengan lembut, tiba-tiba berubah kasar. Azura masih terus merintih dan menjerit, tapi tak melakukan perlawanan. Sedangkan aku, bahkan untuk merintih saja sudah terlalu lemas, sudah tidak ada tenaga lagi.

    Beberapa menit disetubuhi seperti itu, kurasakan Dato Borhan menarik lepas penisnya. Aku membuka mataku, melihat apa yang dia lakukan. Ternyata dia bertukar dengan En Jamal. Dia ganti menyetubuhi Azura, sedangkan En Jamal menyetubuhiku.

    “Halo Azura sayang, udah lama tak jolok pantat mu, haha.” Aku terkejut mendengar ucapan Dato Borhan. Bererti ini bukan pertama kalinya dia menyetubuhi Azura?

    Kedua lelaki itu terus menerus menyetubuhi kami. Mereka beberapa kali bergantian. Azurapun kulihat beberapa kali vaginanya disembur oleh sperma En Jamal dan Dato Borhan, sama sepertiku.

    Jam sudah menunjukan 5 petang, aku sudah benar-benar lemas, sama sekali tak ada tenaga lagi, dibiarkan terbaring begitu saja. Sekarang ini Dato Borhan dan En Jamal sedang menyetubuhi Azura depan belakang. En Jamal berada di bawah dengan penisnya di vagina Azura, sedangkan Dato Borhan di atas dengan penisnya di anus Azura.

    Kulihat Azura terus menerus merintih dan mendesah, tapi sepertinya dia tidak terlalu kesakitan seperti aku tadi. Mungkin kerana dia pernah merasakan yang seperti itu, berbeza dengan aku yang baru tadi pagi dihenjut depan belakang seperti itu.

    Beberapa minit lamanya mereka dalam posisi itu, sampai akhirnya badan En Jamal dan Dato Borhan mengejang, diikuti tak lama kemudian oleh Azura. Ketiganya orgasme. Setelah itu mereka tampak beristirehat. Aku benar-benar berharap, acara gila ini selesai sampai disini. Sudah petang, aku ingin segera pulang. Meskipun aku tahu Ridhwan pulang lewat, tapi aku ingin segera pergi dari rumah terkutuk ini. Dan untungnya, harapanku ini terkabul.

    “Zura, kamu hantar Hanum pulang boleh?” Tanya En jamal

    “Iya encik, boleh” jawap Azura, meskipun nafasnya masih lelah.

    “baikla, pakai pakaianmu semula, bantu Hanum juga dan terus hantar dia pulang.” Arah En Jamal

    “Baik Encik” jawab Zura.

    Azura terlihat begitu menurut pada En Jamal. Dia segera memakai pakaiannya, tanpa membersihkan dulu bekas sperma di tubuhnya. Setelah itu dia membantuku yang masih lemas untuk berpakaian. Dia juga tak membersihkan kesan-kesan yang menempel di tubuhku. Setelah aku selesai dipakaikan pakaian, Azura kemudian memapahku keluar rumah. Ternyata hari ini Zura membawa kereta, entah kereta siapa, kerana setahuku Azura tak memiliki kereta. Tapi aku tak ambil kesah, yang penting aku mahu segera sampai rumah.

    Sepanjang perjalanan kami sama sekali tak ada yang disembangkan. Aku masih terlalu penat. Tak lama kemudian, aku sudah sampai di rumah. Azura kembali membantuku turun dari kereta dan memapahku masuk ke dalam rumah.

    “Mau mandi sekali Num?” Tanya Zura

    Aku hanya mengangguk. Azura hanya tersenyum, lalu membawaku ke bilik mandi. Disana dia menelanjangiku, dan menelanjangi dirinya sendiri. Kami mandi bersama. Bukan, lebih tepatnya, dia memandikanku sambil dia juga mandi sendiri. Agak aneh juga rasanya. Aku hanya pernah mandi berdua dengan Ridhwan saja, dan sekarang dengan orang lain, tapi sama-sama wanita. Setelah mandi, Azura membawaku ke bilik. Dia mengambilkan pakaianku dan memakaikannya.

    “Num, aku pinjem baju kamu ya? Aku tak bawak baju ganti.”

    “Iya Zura, silakan. Tapi mungkin longar buat kamu.”

    Selesai Azura berpakaian, dia duduk di sampingku yang terbaring di ranjang.

    “Kamu mau makan? Aku belikan makanan ya?”

    Aku hanya mengangguk. Azura kemudian keluar dari bilik, entah apa yang dia lakukan. Agak lama dia berada di luar, kemudian masuk lagi. Dia membawaku ke meja makan, ternyata sudah tersedia makanan di sana. Kalau kulihat itu adalah menu makanan dari warung yang tak jauh dari rumahku.

    Setelah selesai makan, dia mengemas pingan mangkuk pula. Sebenarnya sudah kularang, tapi dia berdegil, jadi aku biarkan saja. Setelah itu kamu duduk di ruang tamu. Setelah makan ini aku merasa sudah kembali bertenaga, tak lemas seperti sebelumnya.

    “Zura..”

    “Iya, kenapa Num?”

    “Hmm, kamu tadi, kenapa kamu ke rumah En Jamal?”

    Dia tak menjawab, tapi mengambil handphonenya, tak lama kemudian memberikannya kepadaku. Kulihat disitu ada chat dari En Jamal kepadanya.

    ‘Zura, kamu cepat ke rumahku sekarang. Si Hanum sudah larat tu. Aku dengan Dato ini.’

    Begitu isi pesannya.

    “Kamu sudah biasa Zura?”

    “Iya Num. Yang aku tahu, En Jamal sama Dato Borhan itu suka bertukar wanita. Kalau dulu, aku dibawa En Jamal ke rumahnya Dato Borhan diluar kota. Disana aku juga dihenjut habis-habisan oleh mereka, seperti kamu tadi. Bezanya waktu itu, ada perempuan Dato Borhan juga.”

    “Ooh begitu.. Hmm, tapi, sampai bila ya kita jadi hamba mereka Zura? Aku takut, mereka bakal hal yang lebih gila dari ini.”

    “Entahlah Num. Tapi aku juga berharap kita lepas dari mereka berdua suatu hari nanti.”

    “Aminnn.”

    “Ok la Num. Kamu rehat sahaja, kamu pasti masih penat. Aku mau pulang dulu. Oh iya, baju kotor kita tadi sudah kurendam, nanti cucikan sekali ya?”

    “Iya, nanti aku cucikan. Terimaa kasih ya Zura.”

    Setelah Azura pulang, akupun menuju ke bilik ku. Jam sudahpun 9 malam Ridhwan masih belum pulang. Aku ingin berehat sahaja, aku benar-benar lelah hari ini. Maafkan aku Ridhwan, tidak menyambutmu pulang malam ini, maafkan juga tidak masak makan malam buat kamu, semoga kamu sudah makan di pejabat. Dan maafkan aku juga, kerana hari ini aku kembali harus dipaksa melayani orang lain, dan aku tidak akan menceritakan ini semua kepada kamu. Maaf.

    bersambung..

    25madam52

    Ilustrasi Azura

    Ilustrasi hanum diperkosa

    Ilustrasi zura disetubuhi

    junaizie80

    Part 3 sambungan

    Kisah Gelap Asrama

    By MaleFxer

    submitted June 16, 2011

    Categories: In Malaysian

    Aku sekolah tingkatan empat. Stay d hostel. Pelajaran aku taklah ok sgt. Blh tahan saja. D sekolah aku aktif sukan ragbi so badan aku mmg tegap berotot even tak pnh g gym. Geng2 aku kebykannya geng budak rugbi. Dgn ketinggian aku 175 cm n rupa aku agak matang mcm org umur 20-an. Ada kumis n goatee nipis. Ramai budak pumpuan tergilakan akua d sekolah n aku pun tk lepas peluang ambl kesempatan. Mana yg serah diri tu mudah ja aku tebok. Yg tak dpt aku goda sampai dpt. D usia semuda 16 tahun aku dh kenal erti seks n aku selalu berhati2 guna kondom bila projek dgn budak2 pumpuan tu sebab tkt termengandung lak. Tak sanggup aku tanggung akibat muda2 ni. Kekdg aku n geng2 rugbi share habuan. Kalau nasib baik semua kami berlima gersang lunyaila pumpuan tu kena taram. Kdg sampai longgar memek. Btg aku 8 inci. Agak besar bagi org melayu. Geng rugbi aku pun segem2 juga btgnya. D hostel kami berlima mmg dominan. Budak2 lain even tingkatan 5 n 6 pun tak berani kaco. D kelas kami mmg nakal n suka buat kaco. Study tak fokus pun. Selalu buat bising. Pantang cikgu takde. Dalam ramai2 cikgu sorang cikgu ni mmg anti kami esp aku as ketua buat hal. Cikgu Nasrudin atau Ustaz Naz. Dia ajar subjek agama Islam merangkap cikgu disiplin n warden asrama. Orgnya lebih kurang tinggi aku. Tegap tak kurus tak gemuk sebab dia aktif bola sepak. Muka ada goatee dan misai lebat. Pinggang dia aku agak dalam 33 inci padat dan fit. Peha mantap and part paling menjadi perhatian pelajar n guru pumpuan adalah bontot Ustaz Naz yg bulat padu . Dahlah bulat pastu melentik mcm bontot pumpuan. Dia selalu pakai suar ketat ke sekolah so jalan mmg menonggek n bontot dia naik turun kiri kanan sebab besar sgt. Aku n geng2 selalu layan jer bila ustaz lalu depan kitaorg tapi tak pernah ambil pusing pun. Baik layan memek dari jubur Ustaz Naz tu. Mujur ustaz jantan n dah married. Kalau tidak sah2 macam kena kutuk jubur melentik mcm pumpuan . Apa pun aku n the geng selalu masalah dgn Ustaz Naz n kena warning. Kitaorg tau dia tak puas hati dn perangai masalah kitaorg tapi ada aku pedulik? Satu hari tu geng kitaorg ajak try beer. Dia dah penah try dulu sekali dua di kampung. Best katanya. Rasa high n pening2 sampai lupa dunia. Memula kitaorg ragu2 gak. Bukan takut kesan minum beer. Dosa pun dah lama tak ingat tapi takot Ustaz Naz tangkap. Mau free dpt rotan sekali dua. Worst case kena gantng sekolah tapi naluri ingin mencuba tu lagi kuat so kitaorg plan nk try masa cuti sekolah dua minggu. Msg2 tk blk kmpung sebab ada training rugbi. Satu petang tu kat semak belakang sekolah kitaorg berkumpul. Bawa 5 botol beer nak try sorang satu. Memula ragu2 gak tapi dua tiga kali sip mmg best. Rasa lain macam jer. Lupa dunia. Tetiba dengar suara tengking kuat giler. Aku dan geng2 terkejut sampai terbangun berdiri dan terlepas botol arak yg mahal tu. Pecah ditanah. Ustaz Naz rupanya. Muka masam dan ganas macam harimau nak telan mangsa. Macam dia maki hamun aku dan geng2 aku sebab sentuh benda haram. Geng2 aku terdiam menikus tapi aku makin panas hati bila Ustaz Naz tak stop berleter dan maki2 kitaorg bodoh la tololla dan macam2 lagi. Last2 aku dah tk tahan terus aku menjawab. Aku cakap ustaz bontot macam betina lagi mau kecoh. Ustaz Naz merah padam muka yg kulit sawo matang tu. Dia terdiam. Datang dekat aku dan tampar muka aku sekuat hati sampai aku jatuh terduduk. Tangan aku luka kena kaca botol arak yg pecah tadi. Geng2 aku papah aku bangun. Mulut aku berdarah. Ustaz Naz bagi amaran akan ambil tindakan disiplin dan bawa hal ni ke guru besar dan parents. Aku renung ustaz dgn rasa benci membuak. Nafas turun naik. Kalau geng2 aku tak pegang lengan aku mmg dah lama aku sepak terajang ustaz. Lepas kejadian tu aku dan geng2 dendam gila dgn ustaz. Kelas pendidikan Islam pun kami skip. Punya nak tunjuk protes. Last2 kami kena tindakan disiplin dan dirotan. Sakit nak mampos. Dendam makin membuak. Malu yg ustaz beri mesti dibalas. Kitaorg pun atur plan nak balas dendam dan malukan ustaz masa cuti sekolah time budak semua balik rumah dan hostel kosong. Satu malam tu time cuti sekolah dah mula kitaorg tunggu ustaz buat rondaan dalam pukul 11 malam. Sesbl tu teguk botol beer. Lampu semua padam. Bilik semua dah kosong. Budak dah balik kampung. Ujan renyai2 dan kami berlima tunggu ditempat terlindung disebalik dinding tunggu ustaz dtg. Tetiba nampak ustaz. Pakai t shirt puteh berkain pelikat kelabu. Bawa torchlight. Buat rondaan pastikan asrama clear. Hati berdebar2 gak tapi rasa syok pun ader. Bila ustaz lalu kat tepi dinding kitaorg berlima cekup ustaz. Ustaz terkejut giler. Torchlight jatuh pecah terpadam. Kepala ustaz cekp dgn sarung bantal takut ustaz tau identiti kitaorg. Geng aku bergelut dgn ustaz. Tangan ustaz dikilas ke belakang dua org geng aku. Ustaz meronta dan melawan kuat. Mulut dia menjerit maki hamun. Takde lg ceramah2 agama membosankan kuar dr mulut ustaz. Dgn susuk tubuh yg tegap agak susah nak tawan ustaz. Last2 aku tumbuk perut ustaz sampai terduduk pastu tampar muka ustaz sekuat ati aku. Terus ustaz terkulai. Kami tersengih kemenangan. Kitaorg berlima angkat tubuh ustaz yg berat tu ke bilik asrama. Masing2 kebasahan kena tempias ujan. Ustaz kitaorg letak posisi meniarap atas katil bujang asrama lelaki. Tangan dan kaki ustaz diikat ke kaki katil tegap. Sarung bantal dibuang dari kepala ustaz. Mata ustaz diikat dengan sapu tangan so ustaz tak nampak kami. Ustaz masih lemah kena tumbuk dan tampar. Lampu utama padam just lampu meja saja on. Cahaya samar2 cukupla. Aku arahkan geng aku ambil digicam. Aku punya plan nak malukan ustaz lagi besar dr dia malukan aku depan org ramai. Aku nak snap pics ustaz dlm keadaan separuh bogel dan upload ke internet biar satu dunia tau Ustaz Naz bontot besar dan lentik. Biar ustaz jadi model underwear amatur online. Geng aku koyakkan baju T ustaz. Fuh tegap berulas2 otot ustaz. Ustaz hanya berpelikat sambil mengerang2 baru nak sedar. Even dlm pelikat bontot ustaz mmg mengancam. Melentik bulat dan besar. Tk penah aku tgk jubur jantan mcm ni. Then aku tanggalkan pelikat kelabu ustaz dan lurutkan ke bawah sampai ustaz hanya bersuar dalam saja. Kami ketawa besar. Ustaz pakai suar dalam net kecil yang jarang nipis warna pink. Ketat memeluk jubur yg maha bulat dan lentik mcm bontot porn star. Tak sangka ustaz yg isu agama dibibir ni fetish underwear. Warna pink plak tu. Seksi dan panas giler tengok ustaz tertiarap atas katil dgn suar dalam ketat pink. Kami mula snap pics ustaz dgn hnya underwear pink. Muka ustaz yg ditutup mata kami pasti muncul dlm pics. Fokus utama adalah bontot ustaz. Sisi gambar dicari baik so ustaz nampak natural bersantai tiarap atas katil tanpa seurat benang kecuali suar dalam pink ketat. Ustaz mula terjaga dan meronta2. Jubur gemuk ustaz bergetar dan bergegar bila dia meronta. Ghairah aku tgk. Terbyg budak2 pumpuan aku dah fuck tapi aku tk pernah fuck jubur lagi. Campuran hujan dan beer buat nafsu aku membara dan memuncak. Tambah tengok ustaz yg tertiarap meronta2 minta dilepaskan hanya bersuar dalam ketat pink. Ustaz memaki hamun lagi. Dia ugut tindakan disiplin yg tegas akan diambil. Geng aku gelak2. Takde sape nak dengar ugutan dan jeritan ustaz. Semua dah balik kampong. Pak guard tua tu dah lama pengsan dlm pondok guard. Sesi snap pic seksi ustaz dah selesai. Esok akan upload ke internet. Aku mula usap2 slowly bonjolan jeans yg makin membesar. Geng2 aku ikot usap bonjolan btg diaorg dlm jeans. Masing2 sengih. Aku usap2 bonjolan btg aku. Satu tangan lagi usap2 jubur ustaz yg gemuk melentik. Ustaz meronta2 panik minta dilepaskan. Nada suara ketakutan mcm tau apa kami nk buat dgn dia. Dua2 tangan aku mula usap2 jubur ustaz dalam suar dalam ketat pink. Ustaz menjerit minta tolong. Geng aku sumbat mulut ustaz dgn underwear terpakai. Ustaz geleng2 kepala. Aku tepuk2 jubur berisi ustaz kuat2 mcm tepung diuli. Isi jubur bergegar mcm jeli dan terangkat2 pinggul ustaz sbl geleng pala mengerang2. Hujan makin lebat. Kesan beer makin terasa. Btg makin mencanak. Telur masing2 mengembang kumpul susu jantan. Dua ibu jari aku tekan ke rekah suar dalam jarang dan nipis. Tekan sekuat hati sampai berlubang. Tepat berlubang kat lobang jubur ustaz. Ustaz cuba mengelak tapi kuat terikat di katil. Jari2 mula main2 lubang jantan. Ketat giler. Aku dah tak tahan lagi. Londeh jeans dan underwear. Terus panjat katil. Geng2 aku turut londeh. Ustaz makin panik. Aku guide btg 8 inci aku ke lubang suar dalam yg aku tebuk td dan tekan masuk menuju ke pintu ketat jubur ustaz. Ustaz mengelupor kesakitan. Menjerit kuat dlm underwear lusuh disumbat dlm mulut. Aku cuba tekan sekuat hati tapi tak masok dlm lubang nikmat. Ketat dan anjal. Btg asyik tertolak kuar. Kepala cendawan pun tk dpt bolos. Geng aku tnya mcmana. Aku ckp lagi ketat dari puki. Susah mao tikam. Then aku dapat satu idea. Turun dari katil. Ustaz tarik nafas lega ingat aku main2 saja. Aku capai botol beer. Buka penutup. Beer masih penuh. Geng aku tanya nak buat per dgn beer. Aku cakap tunggu dan lihat. Diaorg excited. Ustaz cuba toleh tengok apa aku nak buat tapi geng aku tarik rambut ustaz dgn kasar sampai ustaz mengerang sakit. Aku jolok bibir botol beer ke bibir jubur ustaz yg ketat dan anjal. Aku nak penuhkan lobang anal ustaz dgn beer so mudah sket nak jolok. Kira ganti lube la ni. Aku tekan dan pusing2 botol macam gerudi. Ustaz kembali meraung kesakitan. Tak peduli. Yg penting aku nk fuck lobang. Horny giler dah ni. Terus tekan botol kuat2 dan tetiba pushhhh bolos masuk. Beer yg memabukkan terus mengalir perlahan masuk ke lobang jubur ustaz, slowly mengalir masuk ke usus ustaz. Air yg selalu ustaz cakap haram dan jauhi dalam kelas kini sedang rancak mengalir ke dlm tubuh ustaz mcm minyak kereta dipam masuk. Botol sebesar pergelangan tgn dijolok bertambah dalam. Beer masih mengalir. Ustaz masih merintih sambil gerakkan jubur tak selesa. Last aku tepuk botol sampai masuk dalam. Penuh jubur ustaz. Geng aku bersahutan gembira sambil urut btg. Aku terus fuck ustaz dgn botol beer bila beer dah habis masuk dlm tubuh ustaz melalui lobang jubur dia. Eek eek eek bunyi botol beer bergeser lobang jubor ustaz. Luar dalam luar dalam aku tutuh anal ustaz. Ustaz dh tk menjerit. Hanya meringis dan merintih panjang. Maybe dinding jubur dia dah makin biasa dgn botol beer. Kesan beer mula bertindak. Ustaz makin high. Mula mengerang horny dan tak menjerit sakit lagi. Badan dah tk kejang cuba melepaskan diri. Lebih relaks. Bontot terangkat2 ikut irama botol beer yg sdg tujah lubang jubur. Geng aku rekod video semua aksi ustaz tapi pastikan muka kami tk rekod sekali. Aku rasa ustaz dah ready. Aku arah diaorg buka penutup mata dan remove suar dalam yg disumbat dlm mulut. Mulut ustaz ternganga luas dan mata kuyu khayal dgn kesan beer. Dah tak peduli jubur sdg ditikam dgn botol beer. Aku tikam sedalam2 sampai kena biji jantan. Ustaz terjerit suara nyaring mcm betina dan menggelepar kenikmatan. Aku cabut botol beer dan ganti dgn btg 8 inci aku serta merta. Ustaz meraung sedap dan sakit bersatu. Aku terus tujah batang hingga pangkal. Jubur ustaz kemut ketat dan meramas2 btg aku. Lebih ketat dan lazat dari puki. Tak buang masa aku terus rogol ustaz. Ustaz meraung2. Mata terpejam2. Mulut bermisai lebat terbuka luas. Geng aku yg horny gak terus sumbat btg segem diaorg ke dlm mulot ustaz yg terbuka luas. Ustaz cuba luah btg tu tapi geng aku tampar ustaz. Last2 ustaz terpaksa isap btg. Bibir bermisai lebat kejap melekat dibtg. Mlm terus berlalu. Ujan makin menggila seperti aksi kami meliwat ustaz yg makin menggila jugak. Video aksi ustaz terus dirakam. Jubur terus dipalu bertubi2. Mulot terus disumbat. Kesan beer buat ustaz terus khayal. Mulot terus nyonyot btg dan peha kangkang luas sbl tongekkan bontot terima tikaman btg aku.Nikmat betul liwat jubur ustaz. Btg aku terus ketuk biji prostate ustaz buat ustaz merintih2 kenikmatan sbl btg besar tersumbat dlm rongga mulot. Aku paut bahu tegap ustaz dan tekan btg aku dalam2 dan terus pancut benih aku dlm lobang jubur ustaz. Anal ustaz terkemut2 kepit btg aku yg sdg sembur benih jantan. Bnyak giler aku pancut sampai meleleh kuar mani aku ke peha ustaz yg tegap berulas. Aku berderam2 rasa mani disembur dlm tubuh dia. Susu jantan aku bercampor dgn beer yg berenang dlm ruang jubur ustaz. Mata kelayuan mabuk beer. Geng aku cabut btg dia yg berlendir dgn liur ustaz dan terus pancot ke muka berjambang ustaz. Ustaz terpejam mata. Misai habis putih berselaput mani pekat. Geng aku arah ustaz buka mulut dan jilat mani melekat dimisai. Ustaz yg sdg high patuh jilat dan telan mani dimisai. Aku cabut btg besar aku dari lurah keramat ustaz. Fuh nikmat dan puas. POP bunyi btg berpisah dgn jubur. Masih ketat jubur ustaz. Lepas aku geng2 aku pula ramai2 ambil giliran meratah mulot n jubur ustaz. Lencun suar dalam pink dgn beer n mani jantan. Ustaz hanya pasrah menyerah tubuh dia. Dah tak melawan lagi. Muka dah berselaput dgn susu jantan yg dipancut. Lidah dah payau menjilat mani jantan dimisai dan bibir. Lbh kurang kol 5 pagi kami selesai kerjakan ustaz. Ustaz dah pengsan tak sedarkan diri kali ke 3 aku tutuh lobang jubur dia. Bibir anal ustaz dah kembang memerah kesan kena jolok bertubi2 oleh lima org pemuda yg cukp muda utk jadi anak dia sendiri. Suar dalam ketat pink pun dah koyak rabak kesan geseran pinggul bertemu pipi bontot ustaz yg gemuk membukit tu. Bontot dan muka ustaz melekit dgn selaput benih jantan. Paling best semua aksi masuk ke video. Gambar2 ustaz isap btg dan tonggek jubur meminta btg ditusuk ke lobang dia pn dah berpuluh keping kami snap. Lepas ni ustaz tak boleh sentuh kami lagi di sekolah. Ustaz akan kami perkudakan semahunya. Masing2 dah lalok. Nak balik dorm tido. Untie ikatan dan terbalikkan tubuh tegap ustaz. Aku sengih jahat tengok celah kangkang ustaz ada bonjolan yang basah lencun. Rupanya ustaz klimaks dalam suar dalam pink dia masa kena jolok tanpa sesape sentuh konek dia. Hmm lencun melekit celah kangkang ustaz. Kami posisikan ustaz dlm posisi terlentang atas katil. Tangan kiri letak ke puting yg cokelat sebesar duit 50 sen dan tangan kanan cekop bonjolan underwear pink yg basah dgn mani dia sendiri. Posisi mcm porn star pro. Muka ustaz high kena rogol lepas kena drug dgn beer yg dituang terus dlm lobang jubor. Kami terus snap pic ustaz dlm posisi berahi tu utk kali terakhir awal pagi tu. Pastu kami berlima terus blah balik ke bilik kitaorg tinggalkan ustaz separuh bogel terlelap kelelahan diliwat beramai2.

    K4

    Categories: In Malaysian

    Awal pagi tu dlm kol 6.30 am aku terjaga. Tengok ustaz masih pengsan atas lantai dorm melekit dgn mani dan mazi. Aku tersengih terigt kejadian semalam. Puas giler dpt rogol ustaz tapi btg aku tetiba keras. Tanda masih horny. Tetiba rasa nak kerjakan ustaz lagi. Saja nak kasi ustaz tk lupa yg dia milik aku dan geng. Aku bgn dri katil dan kuis ustaz dgn kaki. Tak bangun. Aku tekan kaki aku ke btg dan telo ustaz kuat. Ustaz terjaga. Renung aku mcm bermimpi. Bgn terduduk dan tanya aku apa dah jadi. Aku tarik rambut ustaz dan ugut jgn buat2 tak igt. Ustaz blur. Buka mulot arah aku dan automatik ustaz nganga bibir merah berjambang. Hehe nampaknya mesej yg dia hamba seks aku dah tertanam dlm minda ustaz. Aku trs jolok btg besar aku masok mulot ustaz. Tercekik tp ada aku kesah? Fux mulot suam ustaz semahunya smpai berair mata ustaz. Tgn ustaz berpaut ke peha remaja tegap aku. Dalam 5 min aku fux mulot ustaz pastu aku soh dia naik baring atas katil dan kangkang kaki ke atas bentuk V. Patoh. Ambil lube basahkan kote dan terus masuk celah peha ustaz. Mata renung ustaz tajam dan terus tayam btg aku masok dalam puki ustaz smpai bulu pubik aku bertemu isi jubo. Ustaz terpekik. Cepat2 aku pekop mulot ustaz tak mao pak guard dgr sbb dah pagi. Geng aku msh pengsan. Aku trs jolok lobang pussy ustaz kuar luar dalam berulang kali. Pagi2 ni mmg stim hbs. Ustaz mengerang sakit memula tapi dalam few minutes aku tutuh dia mula merengek2 kenikmatan. Aku lepas tgn dr mulot ustaz. Btg bsr trs palu lobang jubo. Mata ustaz kuyu merenung aku tnda kesedapan diliwat. Aku geram tgk bibir merah ustaz yg terbuka mengeloh2 lalu aku terus gomol bibir mungil jantan mcm aku selalu buat dgn pumpuan. Jari aku uli2 puting tetek ustaz. Ustaz terkejut memula sbb tk pnh dicium jantan tapi aku trs jilat2, geget n sedot bibir berjambang. Last2 sbb dh horny ustaz mula buka mulot n cium aku. Yes! Ustaz tewas lg dgn setan yg sdg fux puki dia haha. Aku trs lnyak lobang ustaz sbl gomol bibir n ramas2 dada ustaz. Rasa btg dh nk sembur susu. Aku stop cium ustaz n bgn. Btg msh tertacap dlm lobang jubo. Aku smbung fux pussy ustaz dgn momentum makin laju. Tgn aku sebelah genggam btg ustaz n sebelah lg cekik leher tegap ustaz dgn lembut. Ustaz terbeliak bila kn jolok bertalu2. Dlm 10 kali hentakan btg aku pun sembor benih aku dlm pussy ustaz. Aku tekan sedlm2nya smpai sentuh biji jntan ustaz. Ustaz dpt rasa biji dia disembur mani aku dan trs btg dia yg aku sdg gnggam berpancaran kuar air nikmat sbl ustaz meraung2 kenikmatan. Kuat giler smpai geng aku terjaga dan sengih tgk sekali lg ustaz ditakluki nafsu songsang setan. Cabot kote dr pussy dan aku soh ustaz balik ke bini dia. Geng aku nk ratah tp aku ckp lain kali. Be4 ustaz blah aku igtkn dia spya sedar keddkan dia sekrg. Ustaz terdiam. Kai baju n pelikat n trs blah. Lepas pesta liwat kali kedua malam tu, Ustaz Naz jadi hamba nafsu kami sepenuhnya dan semahu kami. Lepas rasa kelazatan dan kenikmatan btg dlm lobang jubo Ustaz Naz dah bertekuk lutut dgn kami berlima. Di rumah ustaz berlagak mcm biasa dgn bini dia tp Tuhan dan kami berlima saja yg tahu perubahan dalam diri ustaz. Hubungan kelamin dgn bini masih berjalan mcm biasa tp ustaz dah tak rasa senikmat dlu sebab pesta liwat malam tu dah buka mata nafsu ustaz yg ada cara lebih nikmat utk puaskan nafsu dia walaupun dia tahu sex sesama jantan tu berdosa besar dan terlarang. Even dalam ceramah2 agama dan kelas di sekolah pun ustaz masih cakap benda tu salah dan berdosa tapi org tak tahu yg dia dah ketagih dgn btg jantan. Ustaz Naz dah jadi mcm pelacur peribadi kami berlima. Sejak ada ustaz utk lapiaskan nafsu, kami dah jarang projek dgn budak pumpuan. Bila stim jer kami cari ustaz. Kekdg dalam kelas time ustaz masuk ajar subjek agama Islam aku saja kenyit mata, jilat bibir dan usap2 bonjolan btg aku di bawah meja. Ustaz telan liur dgn aksi aku. Serta merta lobang jubo dia terkemut2. Aku dan geng sengih jahat. Bila ustaz jalan di koridor aku dan geng saja jalan dari belakang enjoy view bontot ustaz yg bulat padat bergegar2. Kekdg aku saja bebuat usap2 bontot ustaz dan tepuk2. Ustaz mcm marah tapi dia tk berani kata aper sebab rahsia sulit dia dlm tgn kami. Satu hari lepas kelas aku horny giler. Dah dua hari ustaz tak isap btg aku. Aku g bilik guru. Ustaz takde. Terus ke bilik guru disiplin. Aku ajak Karim teman. Dia pun horny. Dah jelas nmpk bonjol suar sekolah. Ustaz ada sedang tulis laporan. Aku dan Karim masok tanpa ketok pintu. Tutup pintu dan lock. Ustaz terkejut. Ustaz telan liur dan tanya kami nak aper..mcm lah tak tau. Aku usap2 bonjol celah kangkang. Ustaz faham. Aku duduk di sofa. Ustaz melutot depan aku. Terus usap2 bonjolan dan telan liur. Nak buka zip tapi aku tepis tgn ustaz. Buka suar dan kemeja dulu arah aku. Karim sengih horny. Patuh giler ustaz dgn aku sejak mlm tu. Tanggal kemeja dedahkan badan dia yg tegap mantap. Suar pula londeh. Aku bersiul. Ustaz pakai underwear thong hitam yg tk mampu nk tampung bottom dia yg mekar bugar tu. Tambah horny aku tgk. Btg aku muntah mazi makin byk. Tetiba aku dapat idea utk tmbah koleksi gambar lucah ustaz. Nnti aku bincang dgn geng. Kantung suar dalam tu dakap telor dan btg ustaz yg dah keras dan basah dgn mazi. Jubor ustaz yg bulat menggunung terdedah. Tali thong dicelah jubo menggesek2 lobang pussy ustaz buat dia tambh horny. Ustaz terus melutut celah peha tegap aku yg aku buka luas.Tgn usap2 bonjolan btg aku. Nak buka boleh tanya ustaz dgn suara macho yg manja tanda horny. Aku angkat kening. Jari capai zip dan buka suar sekolah. Nampak underwear hijau lusuh yg dah basah dgn mazi. Ustaz tundok dan jilat dan telan mazi dibonjolan suar dalam. Aku berdesah kenikmatan. Karim lak dah usap2 dan uli2 isi jubo ustaz yg terdedah dan tertonggeng sampai gegar. Ustaz mengerang kesedapan dapat jilat mazi sbl bontot dimain. Mulot terus nyonyot btg 6 inci aku sampai meleleh2 liur ke btg aku. Misai n janggut tebal ustaz dah lencun dgn liur. Slurp3…bunyi ustaz isap kote aku. Semangat betol. Ustaz makin pakar suck btg lepas aku dan geng train dia beberapa kali selepas malam ke dua kami rogol dia. Karim dah buka zip suar sekolah dan kuarkan btg dia. Aku kenyit mata dan Karim sengih. Dia kuarkan botol minyak yg aku guna mlm tu utk bangkitkn nafsu gila ustaz dan sapu kat lobang jubo ustaz. Terus meresap masok ke bontot. Ustaz tak perasan sbb khusyuk isap btg aku. Few minutes puki jantan mula panas dn miang. Rasa mcm dicucuk beribu2 jarum halus dan rasa nikmat mula jalar seluruh badan. Ustaz mengerang2 sbl btg aku terpacak dlm mulot dia. Mata dia renung aku layu tanda horny. Aku genggam rambut ustaz dan tolak pala dia sampai hbs btg aku msk mulot. EMMMMMM ENNHHHH erang ustaz dgn mata berair. Rasa miang n gatal makin kuat. Ustaz tonggek jubo dia dan goyang2 mcm anjing tgh horny. Bergegar isi bontot mcm jeli O. Karim tekan2 btg dia masuk celah isi jubo yg bugar. Tekan2 smpai betol kena pintu keramat lobang jantan ustaz. Tekan2 pala kote saja usik ustaz. Pala kote cium pussy tp tak tekan masuk. Kenyal rasanya cincin lobang jubo ustaz bila btg Karim jolok2. Pussy terkemot2. Ustaz makin resah menggila. Pussy dia miang dan dia perlukan sesuatu utk garu lobang jubo dan ketok G spot jantan. Dia tak tau selama ni tiap kali sesi aku ratah dia aku dan geng akan renew kesan minyak tu. Sebab tu ustaz selalu ketagih btg kitaorg dan tunduk dgn kemahuan kami. Jubo makin melentik dan tonggeng. Karim dah tak tahan. Tgk ustaz dah sedia. Terus angkat body dan tayam btg masuk sekaligus dalam lobang. EEEENNNGGHHHH UMMMMM jerit ustaz dgn btg aku dlm mulot dia. Mata terbeliak. Pedih dan perit jubo dia tp pd masa yg sama lega sebab rasa miang dan gatal dah hilang. Karim terus tunggang jubo ustaz semahunya. Tak tunggu sesaat pun lagi. Dia pegang pinggang tebal ustaz dan jolok puki ustaz luar dalam ganas. Ustaz puteh mata kena fux lagi oleh anak murid dia. Mulot tak stop isap btg. Liur dah meleleh bertali2. Tangan tegap ustaz berpaut ke peha jantan aku menahan hentakan tubuh Karim tiap kali kote dihentak ke dalam pussy. ENH ENH ENH ustaz mengerang bila sekali sekala Karim tampar isi jubo dia yg tebal bulat berisi tu. Rasa pedih dah hilang berganti rasa nikmat yg amat sgt menjalar keseluruh tubuh hasil kesan minyak tu. ya Tuhan nikmat betul seks terlarang ni keloh ustaz dalam hati tapi dia dah ketagih so tak peduli. Btg ustaz yg dicekop thong itam dah keras besi dan pancar air mazi jernih mcm pili bomba. Byk smpai tembus undie thong tu dan menitik ke lantai. Dkt 45 minit kami kerjakan ustaz. Aku dah rasa air naik ke pala btg. Karim pon dan makin laju hentak lobang smpai ustaz terjerit2 kecil. Isap laju lagi sundal…sedut! Jerkah aku pd ustaz dan ustaz patoh. Aku dah terkejang dan ARRRGGHHHHHHHHH terus sembur benih jantan aku dalam mulot Ustaz Naz. Telan! Arah aku dan ustaz sedaya upaya sedut dan minum semua benih jantan aku. Bila habis aku soh dia jilat dan cuci btg aku. Karim masih fux dan ustaz terhegeh2 jilat btg aku yg msh keras sbl diliwat. Last2 karim dah tak tahan dan tarik rambut ustaz dan UNNNNGGHHHHH sundal!!! Karim jerit dan tekan btg dia sedalamnya smpai kena biji jantan dan pancut dgn byk. Ustaz terbeliak dan aku cepat2 usap2 kantung thong yg dah lencun dgn mazi. Rasa biji disembur mani dan kantung diusap bt ustaz tak tahan dan EEEEEEIIIIINNHHHH terus btg dia muntan mani puteh dlm kantung undie dgn byk. Hbs tanam benih dia dlm rahim ustaz Karim cabot btg dia dari pussy. PLOP. Ustaz tertiarap kepenatan. Aku dan Karim siap pakai uniform sekolah. Ustaz lali. Aku pijak2 jubo ustaz yg kenyal dan berisi. Malam ni dtg dorm. Bawa semua koleksi undie ko yg pelik2 dan hot tu. Ustaz mcm tk dgr sbb penat. Aku sepak bontot ustaz perlahan. Gegar isi jubo. Hoi dgr tak aku ckp pe ni?! Ustaz terkejut dan jawab dia ada hal mlm ni. Aku g ke laptop ustaz dan buka satu blog ni dan tunjuk pada ustaz. Ustaz Naz ternganga dan terus bgn duduk. Blog tu aku dan geng buat khas utk kumpul dan tayang koleksi gambar ustaz tp takde yg nmpk muka. Aku ckp dtg mlm ni or aku akan letak pic yg nmpak wajah. Ustaz terpaku. Aku dan Karim sengih. Mlm ni kuliah agama. Pe nk jawab dgn bini fikir ustaz. Kami tinggal ustaz atas sofa mata terpaku ke blog dan kelelahan diliwat. Masa kuar ofis ustaz aku nmpk Cikgu Hadi. Tgk kitaorg semcm jer. Blh thn orgnya. Tinggi lbh krg ustaz. Dah kawen anak dua. Rasanya umur lbh krg ustaz area nak masuk 40 thn. Bdn tegap g gym tk mcm ustaz tegap natural. Muka bermisai. Masa selisih dgn Cikgu Hadi aku pusing tgk bontot dia dlm suar slack. Hmmm bulat dan mantap hasil g gym. Even tk sebesar dan selebar jubo ustaz tp msh mengiurkan dan melentik bolat. Tetiba dtg idea nk conquer Cikgu Hadi lak hehe. Next time aku bt plan lain.

    Mlm tu lps dinner kitaorg lepak dorm tunggu ustaz dtg. Sesbl borak pasal hal meliwat ustaz. Dah lama tk kongkek pumpuan sejak ada ustaz jd sundal peribadi. Ustaz ada kuliah agama sebnrnya mlm tu tp mujur hbs awal. Smpai umah Ustaz Naz bgtau bini dia nk g round hostel cam biasa. Wife tk suspek pe. Iyakn jer. Ustaz hati2 bawa beg pakaian berisi koleksi undies dia yg mcm2 warna n pattern n trs g bilik kitaorg. Kami berlima dh tunggu. Smpai jer aku trs soh ustaz buka baju melayu n pelikat. Tinggal suar dlm kelabu ketat cengkam bottom ustaz. Aku gtau ustaz kitaorg nk bt photoshoot ustaz kai underwear2 dia tu. Nk buat koleksi n ltk dlm blog. Muka ustaz pucat. Tolonglah jgn bt saya mcm ni rayu ustaz. Saya dh turot semua kemahuan kamu rayu dia lg. Kami berlima tak pedulik. Kalau tk nk aku xpose kejadian ustaz kena jubo sebelom ni baek ustaz diam n ikot jer pe kami nak. Ustaz Naz terdiam. Geng2 aku selongkar beg ustaz bawa dan bersiul2 tgk mcm2 koleksi suar dlm ustaz ader. Kitaorg pilih yg unik n hot n baling ke lantai. Hah pe lagi tukarla herdik Karim. Ustaz terus londeh undie grey dia dan pakai trunk puteh yg ketat giler. Fuh naik btg aku. Pastu kitaorg trs shoot ustaz mcm2 posisi n mcm2 jns underwear saling tukar ganti. Ustaz aku tgk lelama cam makin njoy dan kantung celah peha dah mula bertompok mazi jernih. Memula kitaorg niat nk ambil gmbr jer last2 ustaz dh mendoggie kai jockstrap kaler merah atas katil sbl ditutoh jubo oleh Ali dan mulot nyonyot kote besar Salim. Aku, Karim n Helmi palagi terus ambil gmbr n video ustaz beraksi buat koleksi dan insurans. Masa ustaz tgh high isap kote Salim aku tarik Salim smpai PLOP bunyi kote tercabot dr mulot. Ustaz buka mulot n jelir lidah nk jilat kote Salim tp aku tahan. Aku bgtau ustaz plan kitaorg nk makan Cikgu Hadi. Ustaz terkejot. Kote Ali masih terbenam dlm puki ustaz. Jgn libatkn Hadi dlm hal ni kata ustaz. Aku angkat kening pada Ali dan dia terus hentak btg dia ke dlm pussy smpai kena G spot ustaz. Arrghhhhhauuuuuuuuhh teriak ustaz. Aku tarik rambut ustaz dan renung mata ustaz. Ali terus tekan btg dia ke biji jantan. Mata ustaz bergenang tgk aku. Mata penuh nafsu dan rasa bersalah. Aku ckp aku nk ratah Cikgu Hadi dan aku nk ko plan n bantu kami smpai dpt. FAHAM?! Tengking aku. Ustaz menggeletar ditengking n difux pd masa yg sama terus angguk kepala. Aku msh genggam rambut ustaz. Buka mulot sundal! arah aku. Ustaz cpt2 buka mlot dan aku soh Salim sambung jolok kerengkong ustaz yg suam tu. By pukul 1 pm kami selesai ambil gmbr ustaz posing in koleksi suar dalam dia dan juga penuhi lobang jubo n mlot ustaz dgn benih segar kami berlima. Ustaz pulang ke umah dgn rasa puas dan letih dihentam kami ber5. Rasa berdosa pun ada sb jauh terlibat kancah homoseks. Arahan aku nk trap Cikgu Hadi bt ustaz serba slh. Nk tk nk terpaksa juga tkt kn expose….

    Polis Trafik Halim 1

    By Halimmustapha

    submitted July 28, 2009

    Categories: In Malaysian

    Jalan kat dalam KL biasanya pagi subuh tak banyak kereta. Sepanjang minggu ni, aku kena bertolak awal sebab duti pagi. Tugas pagi tu, aku kena jaga trafik dekat area Jalan Hang Tuah seawal pukul 7. Aku masuk kerja, macam biasa, memang dah kena beruniform lengkap terus dari rumah. Baju putih, berseluar hitam berstrip putih kat tepi, memang fit ketat melekat kat badan aku. Kerja pagi macam ni memang aku malas. Lebih suka kerja belah malam buat road-block. Kalau pagi, tiap2 hari kena pakai uniform yang fresh, kalau tak, bau asap keta campur peluh sehari kat tengah2 panas matahari, memang buat aku tak selesa.

    Anggota2 polis trafik beruniform lengkap yang sama shift dengan aku dah berbaris mendengar taklimat pagi. Aku cepat-cepat masuk barisan.

    “Anda tahu tugas masing-masing bukan?” – aku je mengangguk mengiakan.

    Bosan melayan kerenah ketua aku yang perut buncit. Heran, tah aper yang dia makan sampai perut boroi, nak pakai kena tukar belt baru setiap bulan.Kerja polis trafik ni, memang dah lama aku kerja. Kerjanya memang penat, apatah lagi, kalau shif siang, tiap2 hari kena panas dan kadang2 pulak tu kena hujan.

    Uniform yang government bagi 3 pasang je, tapi aku suka pakai uniform baru tiap-tiap hari, jadi tiap2 hari kenalah aku basuh untuk hari yang ke-4. But hitam yang aku pakai ader sepasang je, tu pun aku jaga dengan baik. Tiap-tiap hari mesti kena kilatkan bila balik dari kerja. Tapi kalau dah tiap2 hari pakai selama 7, memang bau kuam dia sangatlah kuat. Umur aku pun baru pertengahan 30an, badan takdelah sasa sangat tapi memang aku jaga. Aku tak lah setinggi mana pun, setakat 1 inci je untuk cukup syarat, tapi badan aku memang tegap. Kalau pakai uniform depan cermin, memang nampak segak. Tapi perut aku dah sedikit boroi, tapi aku makin nampak stocky. Aku betulkan duti belt aku yang melekat di pinggang, check gari, pistol, walkie talkie – aku cepat2 menuju motosikal peronda harian aku.

    “Halim, besar batangmu hari ni!”

    Seluar aku pakai hari tu seluar lama, jadi agak sikit ketat, melekat pada paha aku. Kadang2 pagi macam ni batang aku pulak keras, menonjolkan sikit.

    “Kau nak ke?”

    Aku memang suka bila ada pemandu yang berhenti dekat traffic light pandang aku dari atas sampai bawah setiap kali aku berdiri kat tengah simpang jalan. Jam kat tangan aku berdetik. Dah pukul 7 rupanya. Cepat-cepat aku hidupkan enjin motosikal dan memasukkan gear keluar dari kawasan balai polis Jalan Bandar.

    Selepas 3 jam aku mengawal lalu lintas kat situ, penat sungguh kaki aku. Stokin aku pakai pun dah rasa macam basah dengan peluh. Hari ini tah kenapa, trafik pulak sesak lebih dari biasa. Sana-sini bunyi hon kereta, bingit telinga. Panas matahari pun lebih dari biasa, baju-T putih aku pakai buat alas baju unifom pun dah basah kat belakang. Aku berjalan menuju ke arah motosikal peronda, aku tanggal gloves putih dan topi besball hitam berlogo. Aku simpan kat compartment.

    Helmet putih berbelang biru aku sarung kat kepala. Aku kenakan cermin mata hitam dan berdiri di sisi motosikal peronda. Aku hubungi pusat kawalan, maklumkan aku nak berehat sejam dan macam biasa aku pegi melantak sampai dua jam dekat kedai makan.

    Aku cepat2 pecut laju. Sampai di simpang jalan, ada satu kereta hitam berplat Z. Potong aku dengan laju. Aku ikut je perlahan. Malas nak menyaman kenderaan tentera ni. Lama2 aku perasan, pemandunya makin slow dan aku sedar dia tak pakai tali pinggang kereta. Cepat2, aku potong kereta tu, aku intai, memang sah dia tak pakai, pulak tu on the phone. Aku beri isyarat pada pemandu supaya dia ke tepi. Dia berhenti di bahu jalan. Aku berhenti betul2 depan kereta Waja hitam.

    Aku turun dari motosikal dan matikan enjin. Aku pandang sekali imbas, askar beruniform, uniform rasmi berwarna hijau tentera darat. Lelaki cina, bercermin mata, dalam lingkungan 40an, bebadan sedikit gempal. Dia tersenyum2 pandang aku. Aku tak layan. Aku betulkan cermin mata hitam aku, buka kotak compartment kat belakang motosikal, cari buku saman aku.

    “Shit!” buku saman aku tertinggal kat dalam loker rupanya. “Lepaslah kau nampaknya”

    Aku ketuk tingkap pintu kereta yang tertutup rapat. Waktu tu, dia tengah cuba buka tingkap, tapi tak berjaya. Aku perasan dia nak buka pintu, terus aku undur ke belakang. Tak sempat, dengan kuat bucu pintu kereta kena paha dan celah kelengkang aku.

    “Hoi, buta ke?” aku jerit marah. Berpinar mata aku, terus aku bersandar kat pintu belakang. Aku cuba jugak tahan senak kena hentak terkejut macam tu. Dia bingkas keluar, lepas sedar aku mengerang sakit.

    “Maaf encik” dia pegang badan aku yang sedang tunduk menahan perit.

    “Bodoh ke? Tak nampak orang hah?” maki aku. Berkerut muka aku nak hilangkan pedih kat kepala batang aku yang betul-betul terkena bucu pintu kereta. Dia diam tak bercakap, terus capai tangan aku yang tengah mengosokkan celah kelengkang aku. Tersentak aku sekejap, apa bodoh ke pegang barang sulit orang kat khalayak ramai.

    “Saya Doktor Edi” terang dia sambil meraba kat celah kelengkang aku. Aku tergamam. Aku biar je, sebab dia cakap dia doktor. Pelahan-lahan dia sentuh dan raba bahagian sulit aku, agaknya mencari kesan luka. Senak aku rasa tadi tiba-tiba tukar jadi lain. Cara dia sentuh tu, buat aku stim. Biasanya kalau aku melancap tiap2 hari lepas balik kerja, tidaklah rasa sesedap tu.

    Aku tunduk perhati gerak jarinya. Nafas aku macam berhenti. Perlahan hujung jari dia menyentuh batang aku yang mula mengeras sedikit di dalam seluar uniform. Ibu jari kaki aku dalam but hitam bergerak-gerak, menahan rasa ngilu. Tengkuk aku dah berdiri bulu roma. Sedaplah pulak, orang pegang macam ni.

    “Encik Halim punya batang tak apa-apa, Cuma terkejut je” senyum Dr Edi cuba memandang ke dalam cermin mata hitam ku. Dia tersenyum setiap kali memandang aku yang begitu seronok dipegang.

    Aku diam je, masih tak sangka dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Aku berpusing mengadap kereta, aku tengok refleksi batang aku kat cermin kereta yang dah kental dan membonjol besar. Aku rasa ghairah terfikir cara dia sentuh batang aku. Aku betul2kan batang aku supaya tak jelas sangat dalam seluar uniform aku yang ketat hari tu. Peluh dah mula menitis dari celah helmet putih yang aku pakai.

    Dia pegang bahu aku dan berbisik ke telinga.

    “Saya boleh lancap awak punya batang dalam toilet stesen minyak tu bagi dia turun, kalau awak nak?”

    Tangannya meraba-raba bahu aku dan terus menyentuh bontot aku. Perasaan ingin tahu aku berkobar2, aku pernah juga dengar kawan2 sekerja aku bercerita pasal ada setengah pesalah jalan raya buat perkara yang sama nak mengelak di saman, tapi ini pengalaman pertama aku.

    Aku matikan walkie talkie aku dan mengekorinya ke arah stesen minyak beberapa meter di hadapan. Mata aku asyik memandang bontotnya. Tidak pernah aku merasa ghairah sebelum ini terhadap seorang lelaki, namun ideanya untuk melancap batang aku sangat ingin aku tahu kepuasannya.

    Setelah menyedari tiada sesiapa di dalam tandas, Dr Edi mengarah aku masuk dahulu dan dia mengekori dari belakang. Ditutup pintu tandas dan menguncinya dari dalam.

    Aku berdiri memerhati setiap gerak gerinya.

    “Rasa macamana sekarang?” tegurnya menanggalkan cermin mata hitam ku. Aku diam je sambil mengangguk. Aku tanggalkan helmet aku dah sarung tangan hitam yang masih aku pakai. Di capainya dan di letakkan ke dlm sinki bersama cermin mata ku. Aku terpandang celah kelengkangnya, kelihatan batangnya membonjol di dalam seluar uniform hijaunya.

    “Saya mintak maaf tadi, saya memang sengaja cederakan kamu. Saya memang suka polis trafik dan saya tengok kamu sungguh handsome beruniform” kedua belah tangannya meraba pinggang aku perlahan. Menolak aku tersandar ke dinding. Aku bagaikan diracun ubat khayal. Aku tersenyum mendengar pujian seperti itu

    “Kau nak buat apa?” Jantung aku berdegup kencang menahan keseronokan yang mula aku rasa setiap kali terpandang renungan berahi darinya.

    Berada dalam keadaan yang terdesak macam itu kadang2 membuatkan aku begitu ghairah. Seakan aku sudah tidak punya kuasa. Batang aku ber gerak-gerak semakin stim di dalam seluar, tidak henti. Aku dapat rasa pre-cum mula keluar dari lubang kepala batang aku yang semakin mengeras. Dia membuka duti belt aku dah membiarkannya tergantung di belakang akibat tali strap aku yang tersangkut di bahu. Perlahan dia membuka butang baju uniform aku dari atas ke bawah. Aku berdiri tercegat menikmati saat-saat itu. Di tariknya keluar baju uniform putih aku yang kemas tersemat di dalam seluar hitam aku. Kaki aku yang masih bersarung but hitam bergegaran menahan keghairahan.

    “Bau peluh kamu ni so manly, boleh saya cium?” tegur Dr Edi dan merapatkan wajahnya pada tengkuk aku. Aku biarkan saja. Dia mengesel2kan celah kelengkangnya pada paha aku. Terasa batangnya yang mengeras. Tangan aku memegang dinding tandas menahan keseronokan yang dapat aku rasakan apabila nafas dari hidungnya menyentuh tengkuk aku. Belakang aku berpeluh kerana keadan yang semakin panas di dalam toilet yang sempit itu. Batang aku di dalam seluar bagaikan akan pecah, keras dan mencanak. Dia meramas perlahan batang aku dari luar seluar. Dibuka butang baju uniform hijaunya mendedahkan badannya yang putih dan puting dadanya yang kemerahan.

    Tiba-tiba aku terasa geram dan terus memicit putingnya, dia tersenyum dan mengerang perlahan ke telinga aku. Dia tidak henti mencium seluruh badan aku yang masih berbaju T putih. Diciumnya di bahagian ketiak ku yang basah dan berbau peluh yang kuat, tangannya tidak henti meraba-raba batang aku.

    “Arrrgghhhh” rengus aku tidak dapat menahan kesedapan yang aku rasa.

    Digigit puting dada aku dari luar baju T menyebabkan kaki aku lemah. “Ooooh, sedapnya” Aku bersandar ke dinding menikamti kepuasan yang amat seperti itu.

    “Boleh saya pegang batang kamu?” tangannya memegang zip seluar aku.

    Aku mengangguk, dia membuka butang seluar aku dan menolak turun zip seluar.

    Terdedah seluar dalam aku yang sudah basah dengan tompokan pre-cum yang bercampur peluh. Dirapatkan hidungnya dan mencium bau celah kelengkang aku itu. Dapat aku rasa kan bau peluh aku betul-betul menghairahkannya. Dijilatnya pre-cum yang bertompokan pada seluar dalam aku. Basah lidahnya terasa pada kepala batang aku yang keras di dalam seluar dalam yang jarang.

    “Batang kamu ni sungguh besar dan panas” tegur Dr Edi memegang batang aku yang mengeras dalam 7 inci. Dia menolak turun sampai ke paras lutut seluar uniform aku. Lepas itu, ditariknya ke bawah seluar dalam aku hingga sampai ke paha, batang aku mencanak keluar terkena mukanya. Pre-cum aku melekat terus pada pipinya. Batang aku semakin keras, aku goyang2kan batang aku di wajahnya.

    “Nampaknya, saya perlu perika batang kamu dengan mulut saya” Dr Edi pegang erat pangkal batang aku. Dia membuka luas mulutnya dan memasukkan seluruh batang aku ke dalam mulutnya. Basah lelangitnya mengena kepala batang aku. Lidahnya menampung 7 inci batang aku yang mula dibasahi air liurnya.

    Aku pun mengerang perlahan. Sedapnya tidak terkata. Ini pertama kali batang aku dikulum lelaki. Memang stim terus batang aku. Patutlah kawan2 polis trafik seperti aku cakap memang sedap kalau kena hisap.

    Perlahan2 aku duduk atas mangkuk tandas, kedua belah kaki aku yang makin lemah setiap kali Dr Edi menyentuh kepala batang aku ke lelangit mulutnya. Aku bukakan kangkang aku perlahan2. Berpusing-pusing kepala dia menghisap batang aku yang cukup keras itu. Aku usap rambutnya dan setiap kali dia keluarkan batang aku dari mulutnya, aku tekankan kepalanya ke bawah. Terasa air liurnya meleleh melekat di pangkal batang aku yang berbulu lebat.

    Lama-lama makin rancak Dr Edi menghisap batang aku. Aku pun dah tak dapat tahan, rasanya air mani aku dah sampai ke hujung kepala batang aku. Bila-bila masa je aku boleh terpancut. Namun Dr Edi tetap jugak menghisap dengan rakusnya setiap inci batang aku.

    Tiba-tiba tangannya menyentuh kedua2 balls aku, tak dapat aku tahan lagi, batang aku terus memancut berkali-kali ke dalam mulutnya.

    “Aaaaaaaaaaaaaaah Dr Edi, saya dah tak tahan!”

    Dr Edi meneguk terus tanpa membiarkan sedikit pun keluar dari mulutnya. Aku cengkam bahunya menahan ngilu akibat disedutnya tidak henti. Berpeluh seluruh badan aku waktu itu.

    “Air mani kamu sangat pekat dan enak” Dr Edi bingkas, aku terpandang celah kelengkangnya yang basah.

    “Kamu terpancut?” tanya aku.

    “Ha ah!” aku tarik zip seluarnya ke bawah, kelihatan seluar dalam Dr Edi penuh dengan tompokan air maninya. Terus aku rapatkan muka aku dan menjelirkan lidah aku menyentuh seluar dalam Dr Edi. Terasa masin di hujung lidah aku.

    “Boleh saya hisap?” tanya aku ingin mencuba.

    Dr Edi keluarkan batangnya. Tak bersunat rupanya. Aku sentuhkan lidah aku pada hujung kepala batangnya yang tersembunyi di balik daging lebihan. Aku masukkan seluruh batangnya yang sudah agak lembik ke dalam mulut aku. Aku hisap perlahan2. Ini pertama kali aku merasa batang di dalam mulut aku. Memang sedap rupanya.

    Aku bingkas dan terus membetulkan uniform aku dan beredar dari situ penuh kepuasan. Namun lain kali aku akan mencuba pula menghisap batang lelaki lain pula. Pasti ia lagi menghairahkan.

    Aisyah Rakan Sekolahku

    Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media. Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

    Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

    Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr. Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

    Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku. Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

    Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia. Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

    Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku. Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

    Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah. Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia. Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia. “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”. Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia. Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

    Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak

    Aisyah Rakan Sekolahku

    Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media. Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

    Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

    Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr. Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

    Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku. Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

    Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia. Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

    Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku. Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

    Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah. Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia. Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia. “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”. Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia. Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

    Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak