@msbmh
Untitled
Posts
1195
Last update
2021-07-29 17:01:01

    “Haa dik . Dia takda”

    “Oo yeke . Em takpe long”

    “Eeh jap . Tolong along angkat almari dalam bilik kak sarah boleh? . Beratlah along tak larat”

    “Haa boleh long . Takde hal” .

    “Masuklah . Takde orang kat rumah . Kak sarah jap lagi balik lah nii”

    Along hanya pakai seluar getah ketat dan t-shirt putih . Nampak kesan coli along warna hitam .. besarnya tetek along .. bontot lebar yang aku idamkan selama nii .. aghhh along ..

    “Jap along alihkan baju kak sarah dulu”

    Along keluarkan coli coli dan spender kak sarah . Konek aku da mula kerass . Coli besar kak sarah along letak atas katil . Aku perhatikan along dari belakang .. padunyaa bontot along ..

    Aku perhati coli coli kak sarah .. spender lembut kak sarah yang aku idamkan selama nii .. dalam aku tengok coli coli tu tiba-tiba along bersuara .

    “Suka laah tu tengok coli besar macam tu”

    “Ehh takde laah long” aku malu

    “Tetek kak sarah memang besar . Bontot pun besar”

    “A ah long . Besar betul”

    Along pandang aku sinis .

    “Pernah bayangkn kak sarah” ?

    “Bayangkan ape long” ?

    “E eh buat2 tanya pulakk”

    Aku menjeling sambil senyum membuatkan batang aku semakin keras dalam seluar pendek yg aku pakai .

    “Bayangkan kak sarah sambil melancap lah”

    Peghhh .. along cakap macam tu dengan aku ..macam nak gugur jantung aku .

    “Ok2 cakap serius . Along tak cakap dengan siapa2 . Pernah bayangkan kak sarah atau along tak” ?? Along tanya sambil pegang sehelai coli kak sarah warna biru .

    “Eerr .. biasalah long lelaki . Hehe” aku ketawa kecil .

    “Gatal jugakk ea” …“nah pegang nii coli kak sarah buat lepas gian” along ketawa .

    “Along .. sebenarnya saya pernah curi coli dengan spender kak sarah” ..

    “Haa ? Wahhh … lagi hebat .. buat apa dengan coli tu” ??

    “Err.. saya buat melancap long” aku gementar

    “Ooo . Ini kerjaanya yee .. curi coli kak sarah buat melancap” … along pukul aku manja .

    “Along … saya da lama nak rasa badan kak sarah .. tiap kali nampak kak sarah saya tak tahan..

    Sambil aku duduk kat katil dan menyelak coli coli kak sarah ..

    "Along faham .. along da lama nampak yang adik suka perhatikan kak sarah dengan along”..

    Along duduk di sebelah aku ..

    “along .. besarnya tetek kak sarah”. sambil aku cium coli dengan spender kak sarah . Aalong diam .

    “Dengan along tak teringin ke” ? Along senyum .

    “Aahhh .. along .. tengok muka along jee da buat saya tak tentu arah” aku membetulkan seluar pendek aku .

    “Eemm dik … nk rasa badan along” ?

    “Nakk long .. nak sangat” ..

    Along senyum dan berdiri . Along terus buka t-shirt yg along pakai . Bersihnya badan along . Coli warna hitam along tegaang besar .

    “Agghh…along .. cantiknyaa badan along .. badan yang saya idamkan selama nii” sambil membetulkan batang aku yg da keras

    “Along bagi tapi jangan cakap dengan orang lain” ..

    “Yee long” ..

    Aku peluk along . Tangan aku ramas2 bontot along yg masih pakai seluar sambil aku cium2 leher dan tengkuk along ..

    “Wanginya along .. aeeemm agahhgg along.. da lama saya nk main dengan along .. selama nii saya melancap tengok gambar along jee” ..

    “Eeemmm .. puaskan batang adik ok .. along tolong” .. sambil along pegang konek aku dari luar ..

    “Besar jugakk . Emm emm macam mana laah agaknya kalau dapat kak sarah” … along seluk dalam seluar aku

    “Aaghhhh sedapp long” ..

    “Saya nak main along dengan kak sarah sekali” aku khayal denGn kdsedapan tangan along . Along teruz bukak seluar aku . Terpampang batang aku sambil along urut2 … aku buka seluar dan baju .. aku bogel smentara along masih pakai seluar dan coli ..

    “Aaghhh along … sedapnyaa along” …

    “Emm sedapp dik ? Batang adik besarrrrr .tak tahan along” .. along melutut dan melancapkan batang aku di depan muka along ..

    “Agghhhh along .. pleaseee long … saya nak main along dengan kak sarah” …

    “Larat ke nak main dua sekali” ?

    “Tak larat tapi nak along dengan kak sarah romen saya” pleaseeeee along .. sambil akuu usap pipi along dan raba tetek besar along

    “Besarnyaa along” ….

    “Eemmm .. along hisap batang adik ea ??

    "Hisap along ..ahgggh sedapnyaaaa” .

    “Eemm eemm meeemm eemm” . along hisap batang aku perlahan2 tapi dalam .

    “Agaghhhh along . Sedappl sangat sayangg .. sedapp… da lama saya nk rasa macam nii” …

    “Eemm eemm emm along hisap dan jilat batang aku sampai ke telur ..

    ” along … nak kak sarah main sekali long .. pleaseeeee sayangg" .. aku tarik along atas aku . Batang aku atas bontot along dan aku cium mulut alonggg sambil meraba tetek dan bontot along .

    “Yee sygg . Nanti along cakap kak sarah” ..

    “Aaghhh terima kasih along” .. aku ramas tetek along kuat sambil along menekan bontot dia atas batang aku ..

    “Along tak tahan” …. sambil along buka coli yg dia pakai ..

    “Hisap tetek along sayang” ..

    Aku menghisap tetek along kuat .

    “Aahhgg adikk sedapnyaa sayanggg . Hisap lagi sayangg” …along mengerang kuat..

    Sedang sedap along atas badan aku sambil aku hisap tetek along .. tiba tiba.. “along ! Along buat apa nii ! . Kak sarah terkejut dengan apa yang di nampak…

    "Sarah … sini dulu .. along ceritakan” .. along menarik tangan kak sarah masuk dalam bilik ..aku yang berbogel dengan batang aku yg terpacak hanya diam .. kak sarah memandang aku sinis .

    “Sarah .. along tak tahan … along da lama tak main .. along tahu sarah pun lama tak main kan” ?

    “Tapi janganlah dengan budak nii”

    “Yee along faham . Sarah .. dia da lama terngin nk main dengan sarah” … kak sarah tergamam .

    “Kau stim dengan akak ea ? Kak sarah tanya aku .. aku diam membisu takut .

    "Selama nii coli dengan spender aku hilang kau yg curi ea ?? .. along memandang aku "dik . Cakap jee” ..

    “Errr yee kak .. saya yang curi” ..

    “Kau curi buat apa? Melancap ??

    ”‘Err ye kak" ..

    Along menurunkan seluarnya . Srkarang along hanya pakai coli dan spender ..

    “Along .. along nk buat apa nii” ?? Kak sarah tanya kakaknya .

    “Sarah .. along tak tahan .. along nk main dengan dia” … along terus melancapkan batang aku dan hisap ..

    “Errmmm ermm errmmm errmm”

    “Ohhh alongg sedappnya long agggggghhh” ..

    Kak sarah berdiri dan hanya melihat kakaknya hisap batang aku ..

    “Sarahh .. dia da lama nk main dengan sarah . Sarah tak kesian ke ?” Tanya along .

    “Kak sarah .. pleaseeee kak . Saya terigin nk rasa pantat akak .. bontot besar akak” kataku

    “Sarah .. nak rasa tak konek nii” ? Tanya along oada kak sarah . Kak sarah masihbertudung dan pakai baju kurung .. along tarik tangan kak sarah perlahan dan letakkan di batang aku .

    “Ahhhh kak sarah ….

    "Sarah layan diri ok .. along takkan cerita pada sesiapa” ..

    “Along….’ along mencium mulut kak sarah sambil kak sarah melancapkan batang aku

    ”“Agggghhhh kak sarah .. sedappnyA kak .. along sexapnuuaaaaa…

    "Adik diam dulu . Along nk bogelkan kak sarah”

    Along dan kak sarah berpeluk sambil cium mulut … satu satu pakaian kak sarah tanggal hjnggan tinggal coli dan spender …

    Dihadapanku 2 orang adik beradik yang hanya memakai coli dan spender sedang asyikk bercumbuan. Tetek kak sarah yang besar menjadi mangsa gomolan kakaknya ..

    “Eemmm sarah .. along tak sangka sarahh bernafsu macam nii” ..sambil menggigit sekitar tetek kak sarah yang masih bercoli .

    “Sarahhh da lama tak dapat long… aaaahhhhh” … rengek kak sarah sambil mengusap pantatnya sendiri ..

    “Daahh sayangg .. kesian dia .. da keras sangat da tu” …. kata along kemudian menepukk bontot kak sarah yang besar tu .. “aahhh .. alongg ..

    Kemudian 2 beradik itu menghampiri aku yang terlentang di atas katil dengan coli dan spender kak sarah bertaburan atas badan aku ..

    "Eemmm kak … nk hisap tetek akak” ….

    Kak sarah terus buka coli dan terpampang tetek besar yg aku idamkan selama nii ..

    Kak sarah baring di kiri dan along di kanan ..

    “Aaghhh besarnyya kak .. eememm ememn mmeememem sedaappp kak sarah …. eememememeeeeemmm eemem eeemm” … aku menghisap tetek kak sarah ..sementara along mengusap pantatnya sambil perhatikan aku dan kak sarah …

    “Aaashhhhhb sedapp takk tetek akak” ? Tanya kak sarah …

    “Eememmmm sedapp” ….

    “Kenapa selama nii tak cakap” ….

    “Sayaa takut akak marah” …

    “Alongggggg….hisap konek saya long … saya jilat pantat kak sarah … nk bontot besar kak sarah kat muka saya” …

    “Aaahahhhhh aahahahh aaaahhhhh aahahhhh ahhhhhh sedapppppppppp dikkk .. ahahhhhhhhhh akak tak pernaahhhh kena jilatt sayangggg …. aaahhahhhhhh ahahhh alonggggg sedappnyaaa ….

    "Eemmm ememmm alonggg nk jugakk kena jilattttttt … along merenngeekk sambil membuka spendernya …

    "Tembamnyaaa pantat alonggg….eeeemm 3eemm eemm eeeeeemmm….

    "Aaahhhhhh gg aaaaahgggghh aaaggghhh dikkkkkkk ….aaaggghhhh hagaghhhhg

    "Jilaaatttt lagi syggggg … puaskan along dengan kak sarahh …. aagghhhh aaaggghhhhh

    Kak sarah menghisap tetek alongg .

    "Aaahghhhhhhhhh pandaiinyaaa adik alongg hisap tetekkk alongg … sedappp sarahhhhh ..

    "Alongggg … sedapp takkk dia jilatt” ??

    “Sedaaa0appp .saggaaaattttt … saaagghhhh aaghhghh … jilat lagii dikkkkm aaagaghhhhh aaaghhhhh alongggg nakk keluarrrrrr alongggg nakk keeluarrrrrrrr …

    "Aagagaghhhhh aaaagggghjjhv bhaaaaahhhhgg aaavavvvvhhb adddikmmk …aagghhhgg agghggghhh ..

    Pantat along bersembur air di muka aku ..

    "Pandainyaaa adikk hisapp sayangg”…

    Along denggan rakus menghisap batang akuu ..

    “Kak sarahhhh … nk rasa pantat akak ”

    “Eeemmmm yee sygg … akak da tak tahan ..

    "Kak sarah henjut atas eaa …

    "Aaww awwww aaaggggghhhhhhhhhh ” . Terbenam batang aku di pantat kak sarah …

    “Kakakkkkkkkkkk .. ugghhhh sedappnyyaaaa kak ….henjut kak ..

    "Aggh agghhbb avvvb avvbn agghh aghh sedappnyaaa batangg kau dikk ..

    "Batanggggg yang lama nk jolok pantat akak ..

    "Aggghhhg aagghh puaskan akak…pleaseeeee puasssskann akaakk ….

    "Seronoklah tu dapat rasa pantat idaman selama nii” kata along ..

    “Yee along .. dapat dua2 pulakk tu” sambil aku ramas tetek along..

    “Eeghhhh akak nak keluarr dikk …. akak nak keluar” kak sarah semakin mengemut pantatnya dalam dalam …

    “Saya pun nk keluar kak … alongggg … nk pancut muka kak sarah dengan along” ….

    Kaak sarah dan along terus melutut di depan batang konek aku ..

    “Emmm pancut muka alongg dikkk … along nk rasa air mani adikk” … along meramas batang aku sambil kak sarah melancapkan dengan laju ..

    Ughhh kak … sedapp sayangg .. pantat akak berdua" ..

    “Eemmm eemmmm kak nk keluar kak … nk keluarr” …

    Crootttt …crotttt …. crotttt … airmani ku terpancut atas muka along dan kak sarah ..

    “Aagghhhhhh sedapppp kakkkkk … sedapppp” …

    Along dan kak sarah bergilir2 menghisap batang aku sampai kering …

    “Eemmmmm sedapp kakk”

    “Lain kali kalau nak cakap jee .. jangan curi curi coli akak lagi” ..

    “Hehe .. yee kak sarah” …

    Along dan kak sarah pun baring di kiri kanan aku dalam keadaan bogel ..

    “Kak sarah dengan along da dapat..siapa lagi yg adikk nakk rasa??… tanya along sambil mengurut batang aku ..

    "Eemmm … kak zainah dengan anak2 dia” ..

    “Wahhhh .. bukan mainn ehhh konek kau"kak sarah menjeling..

    "Saya nk main ramai ramai kak … mesti sedap gilee” …

    Eemmm yelaahh .. nanti akak tolong ok" ..

    “Tapi buat masa sekarang .. puaskan pantat along dengan kak sarah dulu” ..kata along dan memakai semula coli dan spendernya .

    “Terima kasih along .. kak sarah” .. pantat tembam akak memang best …

    Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni..aku teringat balik..saat-saat dimana kesucian terunaku telah tercemar. Korang mesti tak percaya kalau aku bagi tau yang kali pertama aku main pantat pompuan masa umur aku dah 21 tahun..masa tu aku baru habis UITM.

    Nak kata aku ni baik tak jugakle..tapi jahat aku camtu jela..setakat hisap ganja..sesekali togok air setan…tapi pompuan aku tak main..bohongla kalau aku tak minat atau tak stim kat pompuan…tapi aku ni kira penyegan sikitle dengan pompuan..sikit je. Bukan tak pernah tackle awek…adala dua kali dapat tangkap awek..tapi dua-dua cabut…aku ingat pasal aku tak projek ngan dia orang kot ?

    Takpela…yang aku nak cerita ni pasal Mak Sedara aku adik mak aku nombor tiga..yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku…bila pikir balik..tak ape kot..dia pon dah lapan tahun jadi janda…pasal mak sedara aku ni tak nak dimadu bila bekas suami dia nak kawin lain…so,..

    Lepas mak sedara aku ni kena cerai, dia balik semula duduk kampung ngan anak-anak dia..bukan duduk dengan mak aku..dia buat rumah kat tanah yang nenek aku bagi dia..Aku bukan suka sangat dengan mak sedara aku sorang ni…mak sedara aku ni berlagak sikit sebab bekas suami dia dulu kaya..padan muka kena cerai dengan suami dia…masa belum cerai bukan nak bercampur dengan kita orang sangat, sekali kena tinggal barulah tau nak bebaik. Bila aku ada kat rumah, selalu jugak le orang tua aku suruh pergi rumah dia…kirim buah,lauk dan tanya kabar dia.

    Jarak umur mak sedara aku dengan aku lebih kurang 20 tahun. Body dia pun kira boleh tahan jugakla…cuma badan dia agak berisi sikit…apa orang kata…plum…tapi tak masuk kategori gemukla. Anak dia tiga orang..masa dia kawin tu agak muda juga…seingat dalam lingkungan 20 tahun…anaknya yang besar dah berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun…manakala yang ketiga 13 tahun.

    Yang no.1 dengan no.2 tak duduk rumah sebab masuk sekolah asrama. Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu la bila aku ada kat rumah…orang tua aku selalu suruh jenguk dia. Makin mengada la dia…apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pegi mana-mana…macam driver dia pulak aku masa tu…aku pon tak kisah sangat…lagi pon aku belum ada kerja…dok melepak je…kalau hantar dia pegi mana-mana…dia bagila duit poket sikit…dapat aku beli ganja.

    Dipendekkan cerita…boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke…mak aku suruh pergi jengok adik dia a.k.a mak sedara aku tu…hantar kuihla…laukla…sayurla. Aku pun tak kisahle…nak buat cam mana…dah orang tua suruh. Tapi…aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat umah dia…bukan apa…segan, sebab aku bukan rapat pun dengan dia sebelum ni.

    Nak jadikan cerita satu hari tu…mak aku suruh pegi umah dia hantar daging ngan sayur. Oh ya…lupa aku..nama mak sedara aku ni Hayati…tapi aku panggil dia mak uda je. Aku pun tunggang motor aku pergi umah dia, tauje la kat kampung rumah jiran pun adala sepelaung. Masa tu lebih kurang jam 10.00pagi. Sampai rumah dia aku tengok sunyi je..

    ”Assalamulaikummm….Mak Udaaaaaa…Assalamualaikum…Mak Udaaaaaaa ” aku jerit nama dia dua tiga kali. Tak lama kemudian dia terjengul kat pintu rumah…pakai baju tidur je…’ Ai…baru bangun ke ? ” bisik aku.

    ”Ohh…Mat..ada apa mat ? ” dia tanya aku.

    ”Ni ha…mak suruh hantar daging ngan sayur sikit ” aku jawab balik.

    ”Masukla..” dia pelawa aku.

    ”Takpela Mak Uda..mat nak hantar je…nak cepat ni ” aku cuba menolak untuk masuk ke rumah dia.

    ”Eh..engkau ni…kalau datang sini nak ceeepat je..masuk la..minum dulu…mak uda pun sorang je ni…Lan pegi sekolah ” Mak uda seolah menggesa. ( Lan tu anak dia yang bongsu )

    ”Nak cepat ni Mak uda..” aku cuba elak lagi.

    ”Ala…masuk le jap..minum dulu ” dia sound lagi.

    ”OK lah..” malas aku nak cakap banyak…aku pun melangkah masuk,…bukan apa…nak jaga hati dia…dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk. Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih tua la..Kononnya la…Ahh..lagi pun tu kan mak sedara aku.

    ”Ha macam tula..” sambil tersenyum

    Bila aku masukje dalam rumah dia pun rapatkan pintu, dan tanya aku “Mak kirim apa? “

    ”Ni ha..daging dengan kacang panjang ” sambil menyerahkan ke tangannya.

    ”Meh pegi dapur…ko nak minum apa ? ” Mak uda tanya aku.

    ”Teh bolehla..” aku jawab ringkas.

    ”Kopi ginseng nak ? ” dia tanya lagi

    ”Emm…bolehla ” aku mengiyakan dan mengekor kat belakang mak sedara aku kedapur.

    Sambil tu mata aku nakal juga peratikan hayunan punggung mak sedara aku yang tonggek dan lebar tu berayun ke kiri ke kanan.. walaupun agak kendur sikit..tau je la umur dah 40..anak pulak dah tiga. Baju tidur dia pulak agak jarang..jadi nampakla sikit bayangan seluar dalam dan bra yang menutupi daging pejal kat dada dia tu, Aku pun takdela fokus saje-saje kat situ…dah depan mata nak buat macam mana.

    Sampai kat dining room mak uda aku suruh aku duduk sambil dia pegi buatkan aku air. Bila dia datang balik…pehhh…tetek dia…mewahhhhh…tapi kira ok lagi la..takde la nampak melayut walaupun tertutup dengan baju tidur..tapi masa tu aku pun takda pasang niat apa pun.

    Sambil meletakkan air depan aku..

    ”Mat..makan sini jela…Mak uda tak ada selera la nak makan sorang-sorang…Lan pun balik sekolah lambat hari ni…pukul 5 petang katanya…ada sukan ” dengan suara yang lembut seakan memujuk aku, Alamak takkan nak makan sini pula.

    ”Kalau lauk sedap bolehla ” aku jawab balik.

    ”Eh..ko ingat mak uda tak pandai masak ke..nanti mak uda masak sedap-sedap…gerenti ko nak tambah lagi ” katanya…aku diam je..

    ”Beli kat mana kacang panjang ni Mat..nampak fresh je…besar-besar..panjang pulak tu ? ”  tanya dia lagi.

    ”Ahh…kat belakang umah tu..” jawab aku ringkas

    ”Sapa tanam ? ” Soalnya.

    ”Eh..sape lagi..sayale ” jelasku

    ”Betul ke ” Mak uda saja mengusik.

    ”Tengok orang le mak uda..kalau saya tanam mesti baik punya ” jawab aku sambil tepuk dada.

    ”Ye ke ni…habis..yang tu panjang jugak ke ? ”  tekannya lagi.

    Eh..apa mak uda aku ni, kesitu pulak kataku dalam hati..Aku terdiam tak tahu nak jawab apa..Mak uda pun pegi ke dapur tinggal la aku sorang-sorang. Habis minum..

    ”Apa aku nak buat ni…nak tunggu makan lama lagi ” kata hatiku.

    ”Mak uda ada cerita best-best tak ” aku tanya mak sedara aku mana tau ada CD cerita terbaru.

    ”Ko pegila kat depan tu…carila sendiri…ada tuu ” sahutnya dari dapur

    Aku pun bangun pegi ruang tamu..belek punya belek..ahh..hindustan pun jadile…sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus baring terlentang…kepala dah lalok…tak lama…bukan aku yang tengok TV….TV yang tengok aku.

    Lebih kurang pukul 11.00…aku tersedar…aku perasan macam ada orang kat sebelah aku…sapa pulak ni…bila aku toleh..eh..Mak uda baring mengereng mengadap aku..adala dalam jarak dua kaki…kat depannya ada sebungkus besar kerepek..

    Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya mengunyah. Dia dah tukar pakaian..pakai kain batik dengan singlet yang pompuan biasa pakai…yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal buah dada dia..Kain batik dia pulak terselak sampai paras lutut …maka..teserlah betis dia yang putih tu..gebu juga..

    ”Sedap tidur Mat..nak kerepek ” dia tanye aku.

    Aku diam je…dalam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha aku..masa tu aku pakai track bottom..tapi tak pakai underwear…dengan singlet je ( dah jadi perangai aku..memang jarang pakai underwear ) . Bila mata aku pandang ke bawah…Alamak…kote aku menonjol je tengah stim..Malunya aku..nak buat cam mana..mesti mak saudara aku perasan punya.

    Ah..buat selamba je la..kataku dalam hati…aku terus diam tak bersuara…sambil tu  jeling jugak kat dia..bila aku rasa dia tengah pandang TV pelan-pelan aku adjust kote..mata terus konsentret kat TV je..apa tindakan yang aku nak buat pun tak tau..tengok aku diam je mak saudara aku tu pun ikut sama diam sambil menikmati kerepek.

    ”Kalau nak makan kerepek ni ambik le ” pelawanya lagi sambil menghulurkan bungkusan dekat tangan aku. Aku pun hulur tangan..tapi mulutku masih diam je..masih terkedu lagi..sedap pulak kerepek ni..tangan aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu…sesekali berlaga juga dengan tangan mak uda aku tu.

    Sesekali tu..aku raba-raba dalam bungkusan..terpegang tangan mak uda aku yang sedang meraba kerepek juga..kerepek dah habis…aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan, tapi mak uda genggam tangan aku..Alamak..apa pulak ni..aku dah mula risau..aku toleh pandang muka dia..mata mak uda aku tajam Renung mata aku..lagi la aku kelam-kabut..Apahal pulak makcik aku ni..kene sampuk ke..bisikku resah.

    Pelan-pelan mak uda lepas tangan aku..sambil menarik tangannya keluar dari bungkusan jari jemari dia meleret kat atas tangan aku ke atas ke bawah…Masa tu aku terkedu..semacam je aku rasa…kepala aku dah mula ke lain..lalok kesan ganja ada sikit lagi..Dia ni nak goda aku ke ape ni ? Ahh…saja nak sakat aku kot…aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning.

    Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi dah mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku…Ah..kacau ni…Aku pun tarik keluar tangan aku dari dalam bungkusan…kedua kami masih diam tak kata apa..Agaknya mak uda aku mesti gelakkan aku bila tengok aku tak tentu arah..jari-jemari mak uda masih bermain kat lengan aku ni..aku biarkan je..mata aku terus tertumpu kat depan TV…tapi ape cerita kat TV tu pun aku dah tak tau.

    Tengok aku diam je mak uda aku pun mengesot mendekati aku..jarak badan aku dengan dia adalah sekaki…aku lagilah gelabah…tapi buat relek je la.

    Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan kearah pehanya…makin lama makin dekat..sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha mak uda aku. Sampai situ tangan aku jadi kaku..diam. Mak uda aku ubah posisi…terlentang pulak…tapi badannya makin dekat dengan aku..adale setengah kaki…pehanya dah menghimpit tangan aku…dapat jugaklah sikit aku rasa kulit gebu mak sedara aku tu.

    Tiba-tiba, Aku pulak rasa semacam punya berdebar..makin laju jantung aku ni berdegup..kepala aku mula dah pikir macam-macam..makcik aku ni nak goda aku ke…takkan aku pulak..dia dah gian kot sebab dah lama tak dapat batang..eh takkan la mak uda macamtu..ke saja nak mengacah aku..tapi, mungkin juga..mak sedara aku ni pon dah menjanda dekat lapan tahun.

    Rasa ingin tahu makin kuat…sambil nak cari kepastian lagi..aku tarik tangan aku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha mak sedara aku…pelan-pelan jari jemari aku mula menguit-nguit peha dia…mak uda aku diam je…aku tekap tapak tangan aku kat peha dia…diam lagi..aku usap pelan-pelan..diam lagi…aku tarik kain batik dia keatas pelan-pelan..mak sedara aku diam lagi..aku tarik lagi pelan-pelan kain mak sedara aku tu sampai pangkal peha..tak ada bantahan juga..sampai dah takda apa lagi yang menghalang jari-jari aku bersentuhan dengan daging peha dia,..mak sedara aku tu masih diam lagi.

    ”Aik…biar betul ni..” bisik hati aku.

    Aku pon mula gosok-gosok peha mak uda aku..sambil menjeling sikit..saja nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu..aku nampak kaki dia tergoyang-goyang sesekali terangkat…dia rasa geli kot..aku agak je..Tapi..telinga aku seakan terdengar dengusan nafas mak uda aku tu semakin kuat..aku pon terus gogok-gosok peha dia.

    Tak lama kendian..kaki kiri mak uda aku tu melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku..aku saje cubit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki aku…dia balas balik..perlahan-lahan betisnya beralih dan di letakkan atas betis aku..kaki mak uda aku terkangkang sikit..badannya pulak makin rapat dengan aku..sampai terasa siku aku menyentuh siku dia.

    Kehangatan bahang badannya semakin terasa…tapak tangan aku terus merayap makin ke atas ke pangkal pehanya…Aku dengar nafas mak uda aku ni makin lama makin laju…tapi aku masih tak pandang dia lagi…cuma jeling-jeling tu ada la…takut ada…segan pun ada…aku pun macam tak percaya…betul ke atau mimpi je aku ni…tapi..naluri dan keinginan nak tau apa kesudahan dari tindakkan aku tu dah mula bermain kat kepala aku…

    Bila tangan aku sampai kat pangkal peha mak uda…aku usap lama sikit..sesekali aku garu dengan kuku perlahan-lahan…bila aku buat camtu je…kaki dia tergerak sikit..aku tengok lutut kaki kanan dia membengkok sikit sambil di goyang keluar dan ke dalam perlahan…kangkang mak uda aku makin luas…masa tu kalau aku alih tangan aku ke tengah sikit mesti terlekap atas tundun dia…tapi aku tak berani lagi…masih 50:50..mana tau dia menjerit pulak nanti tak ke naye.

    Lama juga aku main usap-usap dan garu-garu kat celah peha mak uda aku tu..kita orang berdua masih lagi tak bersuara…masing-masing layan perasaan kot..sambil tu Aku memberanikan diri tolehkan muka aku pandang muka mak uda…aku tengok mata dia terpejam je…dahinya sesekali berkerut..dan mulutnya sesekali di kepam-kepam macam geramje…kepala aku pun mula berkira-kira…nak pegang ke taknak tundun mak uda ni…takut dan segan masih ada tapi keinginan aku ni dah makin membuak-buak.

    Masih tak yakin lagi…aku berhenti kat situ…tak tahu apa tindakan seterusnya, aku terus mengusap dan melurut peha mak uda aku tu..sekejap ke pangkal..sekejap sampai dekat lutut…kain batik dia dah tersingkap habis..aku pun dah nampak seluar dalam mak sedara aku tu warna hijau tua, orang kuat PAS katekan sampai seluar dalam pun kaler hijau…tapi masa jeling tundun mak uda aku, boleh tahan juga tembamnya.

    Sedang aku teragak-agak nak mengusap celah mana lepas ni, tangan aku tiba-tiba sampai je kat tepi celah tundun dia..baru tepi ye..terasa tangan mak uda pegang tangan aku..aku biarkan je. Lama sangat agaknya dia tunggu…aku tak juga sentuh tundun cipap dia…pelan-pelan mak sedara aku tarik tapak tangan aku dan diletakkan kat tundun cipap dia….Fuhhh!!….tembammmmm.

    Nafsu aku dah makin membuak…Nafas aku turun naik macam kerbau letih…dada aku ni dah berombak laju…macam nak pecah aku rasa..suspen ada…stim pon ada…nafas mak uda pula aku dengar makin kuat..sesekali dia mendesah perlahan..tapi masih tak bersuara…tu yang aku cuak tu. kalau nak suruh aku pegang cakap jela…mak uda aku menekan-nekan tapak tangan aku kat tundun cipap dia…Ahhh…ini macam bagi isyarat je…kataku.

    Pelan-pelan tangan aku usap tundun cipap mak uda..sambil tu, jari hantu aku ni menekan-nekan bahagian tengah cipap dia. Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun cipap mak uda. Bila kau tekan kuat sikit..belahan di tengah tundunnya makin jelas terasa. Jari hantu aku terus menyusuri belahan yang terasa makin dalam…seluar dalam mak uda kat bahagian belahan tu aku rasa makin lembab. Dengusan nafas mak sedara aku ni makin laju..mungkin menahan sedap kot. Aku pandang muka dia…matanya dah kuyu semacam…kena Ganja pon tak kuyu macam tu..dada mak uda aku tu aku tengok dah turun naik.

    Aku pun terus memberanikan diri…menyusupkan tangan aku ke dalam seluar dia…bulu di bahagian atas tundun mak uda aku ni agak lebat juga…macam tak berjaga je. Bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan…aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang jari ku mendaki bukit untuk mencari lembah yang subur di tengah-tengah bukit kecil, yang orang kata…memang elok nak bercucuk tanam..

    Tanah bukit sekangkang kera yang di tinggalkan pemiliknya terdahulu bagaikan tak terjaga..tapi dalam fikiran aku masa tu…kalau dah lama kena tinggal tak berjaga dan tak di kerjakan..tentu berbaloi juga kalau di usahakan…tentu subur balik.

    Aku tekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap mak uda…memang tembammmm..Aku beralih rapat ke badan mak uda, dan parking tangan aku atas badan dia…masa aku ubah posisi tangan tu terasa siku aku menyentuh gunung pejal kat dada dia…macam tersiku belon aku rasa..

    Pencarian tak lama..rekahan di lembah bukit kecil yang tanahnya agak lembab mengesahkan kesuburan lembah yang akan aku pacakkan dengan tiang rumah..dan akan aku gemburkan dengan hayunan-hayunan cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah..cuba gali sikit..mana tau ada mata air..boleh buat penghilang dahaga..dan lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang, silap-silap kat dasar hulu sungai tu ada permata ke..berlian ke.

    Posisi dah ngam…aku pun terus mainkan jari hantu aku menyelusuri alur cipap mak uda aku…turun…naik…turun….naik…alur cipap mak uda makin basah…Dengusan dah bertukar keluhan…bunyi…uhh…ahhh…uhh…ahhh dari mulut mak uda aku semakin jelas dan semakin berterusan.

    Aku semakin hilang pertimbangan…nafsu aku dah menguasai kewarasan…aku makin berani..makin aku seronok keluhan yang keluar dari mulut mak uda…kote aku semakin stim dibuatnya…mak uda terus menggoyangkan lututnya ke dalam dan keluar…kangkangnya makin di lebarkan…belahan cipapnya makin luas terbuka…jari telunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu yang menjalar di bibir cipap mak uda..manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit…semakin dalam ke alur cipap mak uda…Jari hantu aku..memang hantu betul…makin dalam aku celup makin panas aku rasa…dinding lubang cipap mak uda yang lembut dan licin tu mula basah dan berlendir.

    Ekspedisi penerokaan gua dah bermula…sambil menjolok masuk…aku korek-korek lubang cipap dia..macam korek idung aku buat..makin lama makin dalam…tak jumpa juga hujung gua mak uda..jari hantu aku ni memang tak reti penat..di korek di joloknya lagi…mak uda aku mula mengerang…hhuuuuu…aahhhh….huuuuu…ahhhh…

    Tiba-tiba terasa jari hantu aku macam kena sepit…kemutla tu…tak pasal-pasal kote aku pulak rasa geli…dah makin keras la tu…Aku berhenti jolok cipap dia dan biarkan je  mak uda kemut jari hantu aku yang masih terbenam tu…lutut dia ternaik sikit…jari hantu aku ni kembali bekerja…tarik…jolok…tarik…jolok…lubang cipap mak uda makin lencun…mak uda aku terus…uhhh…ahhh…uhhh…ahhh…Jari aku yang lain teringin juga…aku masukkan dua jari…terasa sempit sikit dari sebelumnya…kemutan mak uda aku terasa makin ketat.

    Tiba-tiba aku dengar mak uda aku bersuara , ” Sssedappp Mat…gosok kat atas sikit ” sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku kebahagian atas alur cipapnya…bagai mencari sesuatu…aku ikut je sampaila jariku terasa menyentuh seketul daging yang tersentil kat celah atas alur cipap mak uda…masa tu aku dah pasti yang tindakan aku mendapat restu  yang sepenuhnya dari mak uda.

    ”Yahooo…inilah permata yang aku cari…aku dah jumpa dahhhh ? ”  peneroka haram tu menjerit kegembiraan.

    Bila jariku tersentuh biji kelentit dia..terangkat sikit punggung mak uda…tangannya masih memegang tanganku…terus membantu gerakan jariku…makin laju biji kelentit dia kena gosok…sesekali aku cubit-cubit biji kelentit mak uda aku tu…makin terangkat-angkat punggung mak sedara aku tu..mulut dia makin kuat mendesah.

    “Wah..sedap juga gosok bijik kelentit ni” kataku dalam hati…sambil terus menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentel-gentel biji kelentitnya yang terasa semakin keras memejal.

    Aku pun dah tak takut lagi dah…segan pun takde dah…aku tarik tangan aku…ubah posisi badan aku mengereng…dan aku uraikan ikatan kain batiknya…aku lurut seluar dalam mak uda ke bawah sikit…sampai paras lutut…dan kaki aku menyambutnya terus melerutkan seluar dalamnya kebawah…mak uda aku mengangkat punggungnya yang berisi untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya…kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu..puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yang dikelilingi dengan belukar..

    Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat mak uda aku yang merekah di tengahnya..Tapak tangan aku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram…mak uda membuka mata dan merenung aku dengan pandangan merelakan, nafasnya penuh bernafsu…

    Aku bangkit dan duduk di sebelahnya…terus ku tarik singletnya ke atas…sebahagian kedua-dua gunung di dadanya tersembunyi disebalik bra warna coklat krim juga aku singkap sekali..maka, terserlahlah kedua-dua daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu…seiring dengan cuaca kat luar yang makin panas..adegan di ruang tamu rumah mak uda aku juga turut makin panas.

    Mak uda mengereng mengadap aku…dan mengarahkan aku ” Mat…buka..”   tangan aku pun pantas membuka cangkuk bra nya…bila terbuka je…mak uda menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan branya ke atas,..maka…terhamparlah di depan aku sebatang tubuh putih dan gebu milik mak sedara aku tu…terlanjang bogel tanpa seurat benang…Fuhhhh!

    Mewahhhhh aku…makan tak habis.., walaupun mak uda aku ni dah berumur tapi tetek dia tak jatuh..Tetap tegap..montok dan pejal…itu yang buat aku lagi geram.

    Aku pandang muka dia…mak uda tersenyum memandang aku dengan matanya yang kuyu menahan nafsu…kedua tangannya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku di tarik rapat ke dadanya,..manakala mukaku semakin rapat ke mukanya..terasa kedua buah dadanya yang pejal tu menongkat ke dada aku..puting tetek mak uda yang menunjal-nunjal kat dada aku ni buat aku rasa semacam.

    Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih menindih badannya…dengan pantas mulut mak uda mencakup mulutku..dan mula menghisap bibirku..atas…bawah…silih berganti…terasa lidahnya menjulur keluar masuk ke mulutku.. dan terus menyedut lidahnya…bergelut lidah aku dengan lidah mak uda…kami terus berkuluman dan berbalas sedutan…Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah,..wahh..sedap rupanya…dan lazat !

    Batang aku yang terperangkap di balik seluar terasa tak selesa…aku melepaskan mulut ku dari mulut mak uda..terus melurutkan seluarku…dan mak uda bagaikan tak sabar turut membantuku menanggalkan seluar aku ni..mak uda seperti di rasuk hantu, bajuku yang masih tersarung elok di rentap ganas oleh mak uda…kini kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat melekat menjadi satu…berpelukkan dan berkucupan. Sambil tu tangan aku pantas menyelit di celah tubuh kami yang berpelukan tu..apa lagi…Buah Dada janda Veteran kat bawah aku tu la yang jadi sasaran…mana yang sempat je aku ramas-ramas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuh mak uda yang semakin merangsang nafsuku.

    Bagai melepaskan geram mak uda membalikkan tubuh aku dan menindihku. Habis seluruh muka dan batang leherku menjadi sasaran lidahnya…di jilatnya rakus..terkemut-kemut burit aku menahan sedap…aku biarkan…biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran.

    Puas mak uda menggomol aku…lidahnya menjalar ke bawah dan menghisap puting kecil ku…gelinya…ya amat…tak boleh nak cerita…lalok ganja pon kalah…mak uda terus menurun ke bawah dan menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu di sambar.

    Pelan-pelan mak uda mengurut dan menjilat koteku..bagaikan budak kecil yang dah lama tak dapat aiskrim  Cornetto..kepala butuhku dikulum, di jilat dan dinyonyot-nyonyot oleh mak sedara aku…dua biji buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya..sehinggalah aku rasa macam nak tercabut kepale koteku menahan air mani dari terpancut.

    Aku bagaikan tercabar… takkan aku nak mengaku kalah sebelum berjuang…Lantas aku tarik badan mak uda ke atas dan membalikkan tubuhnya…aku terus menindih dan menggomolnya pulak. Segala gerakan dan serangan yang mak sedara aku lakukan pada aku…aku buat balik pada dia..menggigil mak uda aku bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia…sambil aku meramas rakus kedua-dua tetek dan putingnya..

    Lidah aku pula menjalar ke bawah…kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulut aku..memang puas betul mengerjakan tetek mak sedara aku yang selambak tu…puting teteknya pulak aku nyonyot-nyonyot macam bayi haus..aku dah macam tak ingat lagi perempuan yang aku tengah gomol ni mak sedara aku sendiri…Jari jemari aku pulak turun ke bawah mengusap-ngusap lembut tundun pantat dia…lepas tu aku rapatkan jari telunjuk ngan jari hantu, aku gabungkan..aku gosok laju-laju kat biji kelentit mak uda aku..Mak uda aku dah macam pompuan giler meraung…ahhh…ahhhhhhh….uuuuuhhhhh mmmmmm …hhhuuuuuuuuhuhhh …terangkat-angkat perut dia dua tiga kali…suka betul aku tengok,,,tetiba.

    ”Bawah Mat….”  Mak uda aku tolak kepala aku ke bawah. Aku tau…mesti dia nak aku jilat pantat dia…takpe lah…tadi pun dia dah hisap kote aku. Sampai kat tundun pantat dia..aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembang tu.

    Dengan kepala aku di celah kangkang  dia..cipap tebam mak uda yang dah mula lencun dan berlendir tu menjadi sasaran lidah aku..mula-mula cuak juga..ape rasa pantat pompuan ni..aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap mak uda… ah sedap pulak! .. makin lama lidah aku makin ganas…habis dinding cipap mak uda aku jilat dan jolok dengan lidah…lepas tu aku cubit biji kelentit mak uda guna ibu jari ngan jari telunjuk..aku rapatkan bibir aku kat kelentit dia..jari aku masih mencubit biji dia tu..aku sedut kelentit mak uda aku tu macam aku sedut siput…punya kuat aku sedut sampai cengkong pipi aku..makin kuat mak uda aku meraung..

    ”Ahhh…Ahhh…Maaa…Maaa….MaaAATTTT…Arrrggghhhhhh….huuuuuiiiii ” terangkat badan mak uda aku..kembung kempes perut dia kekejangan…seronok betul aku…

    Sambil menikmati hisapan dan sedutan mulut aku pada kelentit dia…mak uda aku mengayak-ngayakkan punggung berisinya…tangan aku kini beralih menampung punggungnya yang berlemak tu..sambil mulut dan lidangku bergelumang  dalam lubang cipapnya…cipap mak uda aku makin lencun..makin berlendir di campur pulak dengan air liur aku…betul-betul banjir cipap dia aku kerjakan…bila aku jeling kat atas..aku nampak mak uda aku tengah ramas tetek dia sendiri..aku hulurkan tangan aku ke atas tolong ramas sekali..

    Dah lega sikit…aku bangun…capai singlet aku buat lap muka…aku tindih semula tubuh mak uda…kami berkuluman mulut semula..sambil tu..aku parking kote aku betul-betul kat celah alur cipap dia..nak jolok masuk aku tak pasti..jadi aku main gesel-gesel je kat alur cipap mak uda yang berlendir tu.

    Mak Uda pandang muka aku…. ” Mat nak Main ke…? “

    ”Mak Uda bagi ke? ” aku tanya bodoh..tapi lepas tu mak uda angguk dan senyum kat aku.

    Mak Uda mula membuka kangkangnya sedikit,..aku naikkan sikit punggung aku dan tenyeh-tenyeh kepala kote aku kat cipap dia, tetiba tangan mak uda mengenggam batang kote aku, di kocoknya lembut batang aku tu…lepas tu di halanya ke lubang cipap tembam dia..aku menurut je..

    Kedua tangan aku menahan berat badan sendiri dan aku pon mulakan hayunan…jolok…tarik…jolok…tarik…mula dengan henjutan perlahan…makin lama makin lama makin sedap…aku lajukan lagi sikit…lagi sedap…sesekali terasa lubang cipap mak uda mengemut kote aku..lagilah bertambah sedap…nak kata ketat sangat tu tak le..maklum jela..dah tiga kepala budak keluar kat situ..

    Tiba-tiba mak uda menaikkan kedua kaki dia ke atas dan merapatkan pehanya..aku terus pegang kedua betis mak uda bagi jangan bergerak…lubang cipap yang tadi tu agak longgar tetiba jadi ketat pulak bila mak uda rapatkan peha dia..pehhhh!…aku pula yang mengangkang…kali ni mak uda aku kemut lagi kuat..bila aku henjut laju-laju..dia balas dengan gelek punggung dia..aku lagi tak boleh tahan.

    ”Uhhh…sedapnya mak uda ” aku layan kepala aku.

    Mak uda paut tangan aku dan cuba bangkit..

    ”Mat baring..biar mak uda kat atas.. ” pintanya..abiss aku kali ni..memang kena lanyak.

    Aku baring terlentang…Mak uda duduk mencelapak atas aku..dia angkat punggungnya sikit..kote aku yang tegak dia capai..di acukan le lubang cipap dia..

    ” Sloww sikit Mak uda…jangan laju-laju…tak tahan.. ” pesan aku.

    Dia menurut..,pelan-pelan lubang cipap mak uda menelan butuhku…Punggungnya yang berisi tu di tekan hingga ke pangkal peha aku. Dengan berat badannya yang agak boleh tahan jugak…memang teras dan padat sekali batangku terbenam ke lubang cipap mak uda.

    Dengan kedua lututnya bertahan…Mak uda memulakan henjutan ketas dan ke bawah.. keluhan dari mulut mak uda di selang seli dengan bunyi clup…clap…clup..clap…sambil tangannya meramas tetek sendiri..puas menghenjut…tangan nya bertahan kat dada aku…dia mengubah gerakan dengan menganyak lubang cipapnya ke depan belakang..kedua-dua gerakan silih berganti…sesekali dia berhenti dan mengemut sekuatnya…mati aku..mak sedara aku kembali menindih badan aku serta mengucup bibir mulutku..aku mengambil peluang menghisap teteknya..lidah ku bermain-main rakus di puting coklat mak sedara aku..

    Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi..suhu kat luar makin panas..bahang adegan persetubuhanku dengan mak saudara aku juga semakin panas..tubuh aku dan mak uda basah dengan peluh kami.

    Mak Uda pula lanyak Butuh aku semacam…dan

    ”Mak uda…tak boleh tahan lagi mak uda…nak keluar.. “

    ”Tahan Mat..ohhh…sssikit lagi mat…Mak uda pun nak keluar dah ni..uuhhh…tahan dulu mat ”  Dia terus henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju..lagi kuat…

    Aku dah tak boleh tahan lagi…seluruh tubuh aku dah terasa kejang semacam..kaki aku daripada saiz tujuh mengembang ke saiz sembilan…aku peluk pinggang mak uda…aku sambar puting dia dengan mulut aku..aku henyak batang aku ke lubang cipap mak uda makin laju…terus meledak pancutan air butuh aku..zrusss…zrusss…deras menerjah ke dalam lubang mak sedara aku…mak uda aku terus menekan punggungnya di gelek-gelek batang aku yang masih terbenam kat lubang cipapnya…Betul-betul punya nikmat…

    Mak uda yang membalas pelukan aku terus menghenyakkan pantatnya ke pangkal butuh aku dan mengemut kuat….dan

    Pap pap pap pap plup pap pap pap  ” Unhhhh…unhhhh…Matttt…Mak uda nak klimaks…ooohhh,,arghhhh..huhhh ”  Bagaikan banjir besar… air mak uda aku melimpah keluar..macam empangan pecah….seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat.

    Kami berpelukan sebentar..sambil berbalas kucupan…bila dah lega sikit…aku pun cabut butuh aku dari lubang pantat mak uda..masa tu barula timbul rasa macam-macam….

    ” Apa aku buat ni…Macam mana boleh jadi macam ni “.

    Mak uda pula baring kat sebelah aku..aku tengok macam lega semacam je..dia pandang aku…dia perasan agaknya bila tengok muka aku macam menyesal..

    ”Kenapa Mat…” dia tanya aku

    ”Eh…takde ape la mak uda..”  aku berdalih.

    ”Mat sedap..” dia tanya aku lagi.

    ”Sedapppp..” balas aku…Mana tak sedap…butuh aku masih terasa kemutan pantat dia..masa tu dah dekat pukul 12.30..Dalam hati aku…boleh tahan juga aku punya Prestasi..ye la…intro dia je dah dekat sejam..Abisss adegan pertama…dalam rasa menyesal tu..lepas makan tengahari..aku bantai seround lagi…kali ni segala lubang aku lenjan.

    hasnah janda

    Peristiwa yang ingin aku ceritakan ini berlaku pada diriku di bulan Mei 2008. Peristiwa berlaku ketika aku dalam perjalanan menuju kedai mamak kesukaanku untuk bersarapan pagi. Waktu itu kira-kira jam 8.45 pagi. Biasanya aku akan memandu keretaku untuk ke kedai mamak tersebut. Namun, ada kalanya aku akan berjalan kaki melalui apartmen rendah (walk-up apartment) yang bersebelahan dengan kawasan rumah berderet dua tingkat yang aku diami.

    Kawasan apartmen rendah ini berpenjuru empat dengan tiga muka mengadap jalan-jalan raya sementara satu muka lagi mengadap sebuah sekolah rendah. Seperti biasa aku melalui jalan yang mengadap sekolah rendah berkenaan kerana laluan itu lebih dekat. Ketika sedang berjalan inilah aku bertemu dengan seorang wanita yang memang aku kenali sedang membuang sampah di tong sampah di hadapan apartmen tersebut.

    Aku mengenali wanita ini sejak awal tahun 2006. Perkenalan aku dengannya adalah secara kebetulan sewaktu kami sama-sama membeli barang-barang keperluan dapur di sebuah pasaraya berdekatan dengan tempat tinggal kami. Kebetulan waktu itu ia sedang membawa beg-beg plastik, yang memuatkan barangan beliannya, menuju ke apartmennya apabila salah satu dari beg plastik itu terkoyak dan barang-barang di dalamnya bertaburan jatuh. Nasib baik yang bertaburan itu adalah barangan kering sahaja.

    Aku yang kebetulan berjalan di belakangnya lantas membantu mengutip barang-barang tersebut dan memasukkannya secara berbagi-bagi di dalam beg-beg plastik yang lain termasuk di dalam beg plastik yang ada barangan belian aku. Aku mengiringinya hingga sampai di depan blok apartmennya.

    Ketika berjalan menuju apartmennya kami berbual-bual dan dari situlah aku mengetahui namanya Hasnah. Dia mempunyai dua anak lelaki masing-masing ketika itu berumur 19 tahun dan 17 tahun. Anak sulungnya telah menamatkan persekolahan dan sedang menuntut di salah satu IPTA di peringkat diploma. Anak bongsunya pula berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah menengah berhampiran.

    Sejak peristiwa itu, ada berberapa kali aku berselisih jalan dengannya. Pada mulanya kami hanya saling menyapa tetapi lama kelamaan kami kadang-kadang berbual panjang dengan duduk-duduk di kerusi yang ada di verendah bangunan pejabat berhampiran tempat tinggal kami.

    Dari perbualan-perbualan panjang inilah aku dan Hasnah lama kelamaan makin mesra dan akrab. Kadang-kadang kami bergurau megusik perasaan masing-masing. Topik-topik perbualan kami luas; dari hal-hal semasa, sosial, anak-anak hingga kadang kala hal-hal yang menyentuh peribadi dan seks, tapi hanya setakat itu sahaja. Kami juga sering berbual melalui telefon jika tak berjumpa.

    Mungkin kerana keakraban kami itulah aku mengetahui yang Hasnah ini telah lebih 2 tahun berpisah dengan bekas suaminya pada umurnya 38 tahun. Punca perceraian kerana suami bernikah dengan seorang wanita Indonesia yang dulunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan salah seorang jiran.

    Walaupun telah bercerai, bekas suaminya masih terus memberikan wang sara hidupnya anak beranak. Untuk menghilangkan rasa bosan, kerana anak-anak telah meningkat dewasa, Hasnah menjalankan perniagaan kecil mengambil tempahan menjahit pakaian-pakaian wanita. Lumayan juga hasil pendapatannya itu walaupun perniagaannya hanya dijalankan dari rumahnya sahaja.

    Berbalik kepada peristiwa yang berlaku di pagi yang aku sebutkan tadi, wanita ini (Hasnah) bertanya, “Nak ke mana bang?”.

    “Ah biasalah Has. Nak ke mana lagi kalau tak ke kedai mamak tu..” aku menjawab.

    ”Singgah le bang di rumah, Has ada buat karipap dan bihun goreng untuk Zul dan Mat (mereka anak-anak Hasnah) tadi sebelum dia orang pergi ke kuliah. Banyak lagi tu, tak de siapa nak makan lagi,” Hasnah mempelawa aku.

    “Tak pe le Has, nanti mengganggu aje Has tengah kerja….” kataku.

    “Tak de le bang. Lagi pun dah lama tak berbual-bual panjang dengan abang. Asyik berbual-bual melalui telefon aje. Abang pun dah lama tak nampak? Abang sibuk ke sekarang ni?” tanya Hasnah lagi.

    “Tak juga Has. Kebelakangan ni aje abang sedang bantu kawan abang. Yalah dah bersara ni bosan juga kalau tak berbuat apa-apa. Abang kena le sibukkan diri abang” aku menjelaskan.

    “Mari bang masuk rumah,” Hasnah mepelawa aku sambil terus berjalan menuju ke apartmennya di Tingkat 3 yang kebetulan separas dengan tempat parkir kereta.

    Aku mengekorinya. Ketika inilah aku perasan yang Hasnah hanya berkain batik yang diikat di pinggangnya dan memakai T-shirt putih longgar yang nipis. Aku perhatikan dia tidak memakai bra kerana tiada langsung bayangan bra di sebalik T-shirt nipisnya itu. Aku juga memerhatikan bontotnya yang bergegar-gegar ketika dia berjalan.

    Selama ini aku tidak begitu mengambil kisah tentang bentuk tubuhya walaupun aku tahu yang Hasnah ini seorang wanita yang manis dari paras rupa. Dia sentiasa kelihatan berseri walaupun tanpa ‘make-up’. Pakaiannya sentiasa sopan dan sering kelihatan anggun dengan pakaian longgarnya.

    Baru kali ini aku perasan yang Hasnah mempunyai bontot bulat, lebar dan tonggek. Kalau tidak takkan bontotnya bergegar ketika berjalan. Dilihat dari belakang, badan atas Hasnah seolah-olah diletakkan di atas bontotnya, kerana pinggangnya ramping dan badannya tidaklah besar sangat. Oleh kerana asyik memerhatikan goyangan bontotnya pelir aku mula mengeras.

    Aku naik risau juga kerana perangai aku ketika muda-muda dulu dah kembali manjadi tabi’at aku sekarang, iaitu tidak gemar memakai seluar dalam; konon panas. Aku hanya memakai seluar dalam jenis ‘supporter” ketika bersukan atau melakukan senaman sahaja. Aku risau kalau-kalau Hasnah perasan akan pelir aku yang mula membonjol dan menjalar di kaki seluar jeans aku. Aku dipersilakan duduk sebaik aku memasuki apartmennya. Aku lihat ada bayi sedang tidur di atas tilam kecil di lantai ruang tamu.

    “Aaa… bang, itu anak jiran, Cikgu Aminah. Dia minta Has tolong jaga anaknya ni sementara dia pergi mengajar. Lepas sekolah nanti dia ambil le anaknya. Abang tau aje le sekarang ni bukan senang nak dapatkan pembantu rumah yang boleh dipercayai. Lagi pun pagi-pagi Has boleh tolong jaga anaknya sambil menjahit. Bukan susah sangat,” Hasnah memberitahu aku tentang bayi yang sedang tidur itu.

    “Ooooo… ingatkan bayi Has. Terkejut juga abang dibuatnya,” aku bergurau.

    “Alah abang ni, takkan le anak Has pulak. Abang ni tak habis-habis nak kenakan Has la..” jawab Hasnah manja.

    “Abang duduk le dulu ye, nanti Has buatkan air minuman. Abang nak minum air apa? Nescafe atau teh?” tanya Hasnah.

    ”Apa-apa aje le Has. Abang tak kisah, janji sedap…” gurau aku lagi.

    “Has buatkan Nescafe aje ye?” cadang Hasnah.

    ”OK” jawabku.

    Hasnah langsung ke dapur meninggalkan aku. Aku pula asyik memerhatikan bayi yang sedang tidur itu. Teringat pula aku akan cucu-cucu aku.

    Seketika kemudian Hasnah datang membawa dulang dengan sekole air Nescafe, sepiring bihun goreng dan sepiring kueh karipap.

    “Silakan bang..” kata Hasnah sambil membongkok meletakkan dulang tadi di atas meja kecil di tepi kerusi yang aku dudukki.

    Berderau darahku bila terlihat pemandangan yang indah sekali terpampang di depan mata aku ketika Hasnah membongkokkan badannya. T-shirt longgarnya terdedah di leher menampakkan kedua-dua gunung kembar yang tergantung di dadanya. Lumayan juga size teteknya. Memang benar dia tidak memakai bra.

    Aku terpegun melihat teteknya yang putih gebu jelas kelihatan melalui lubang leher T-shirtnya yang longgar itu. Pelir aku yang tadinya telah mula mengendur, kembali keras melintang di dalam seluar jeans aku. Segera aku silangkan kakiku untuk mengelakkan dari disedari oleh Hasnah. Tapi aku rasa Hasnah perasan yang aku memerhatikan teteknya kerana dia menunduk melihat sendiri ke dalam T-shirtnya dan kemudian memandang aku dengan senyum. Aku membalas senyumannya.

    “Abang pandang apa tu?” gurau Hasnah.

    “Apa nak buat Has….dah ada di depan mata…. tengok aje le…” jawabku bergurau juga.

    “Ala… abang ni… Tak puas ke dengan kakak punya?” guraunya lagi seraya tersenyum.

    “Memang tak pernah puas pun….” jawabku senyum selamba.

    Serentak dengan itu bayi yang sedang tidur tadi membuka matanya dan sedikit merengek. Hasnah terus mendapatkan bayi itu. Sambil duduk bertimpuh, dia mendukung bayi tadi sambil membukakan baju bayi tersebut.

    “Abang minum dulu ye…. Has nak mandikan bayi ni,” Hasnah memberitahuku sambil berdiri mendukung bayi jirannya menuju ke bilik mandi.

    Dia memandangku sambil tersenyum kerana aku asyik memerhatikannya ketika berjalan melintasi depanku. Apa tidaknya, aku geram melihat bontot besar, bulat dan tonggeknya itu bergegar-gegar ketika berjalan. Aku terus menjamu hidangan bihun goreng dan karipap. Sambil menunggu Hasnah memandikan bayi jirannya, aku membaca surat kahbar.

    Sekitar 15 minit kemudian Hasnah masuk ke ruang tamu dengan bayi jirannya. Dia melutut dan terus membaringkan bayi berkenaaan di atas tilam di hadapan aku. Dalam Hasnah sibuk menguruskan bayi itu, dia sering membongkokkan badannya seolah-olah tanpa disedari ia mengundang aku mengintai celah-celah leher T-shirtnya.

    Aku lihat teteknya bergoyang-goyang ketika dia melakukan pergerakan memakaikan baju kepada bayi itu. Aku perasan juga T-shirtnya basah sedikit di sebelah hadapan; mungkin basah ketika memandikan bayi jirannya itu. Kain T-shirt nipis yang basah ini melekat di teteknya membuatkan pelir aku makin keras.

    Selesai memakaikan pakaian bayi itu, Hasnah berdiri lalu pergi ke meja makan untuk membuatkan susu. Setiap pergerakannya aku perhatikan membuatkan Hasnah tersipu-sipu.

    “Abang ni asyik pandang setiap apa yang Has buat ni kenapa? Kekok Has dibuatnya….” Hasnah berkata menunjukkan senyuman yang menawan.

    Memang inilah dikatakan jelitawan sejati, kerana aku tahu walaupun Hasnah belum mandi tetapi rupanya cukup berseri. Kulit mukanya licin kelembapan yang menampakkan keayuannya. Dalam hati aku berkata, “Apa le bodoh sangat bekas suaminya tertarik dengan pembantu rumah orang sedangkan isteri sendiri masih cukup menawan”.

    “Abang syok dan kagum betul tengok Has membuat kerja-kerja rumah. Mana dengan menyediakan sarapan, mengurus rumah, mengurus bayi dan sebagainya, cukup teratur dan rapi le…” aku memujinya.

    “Ye le tu…. bukan main memuji lagi abang ni…” Hasnah menjeling manja sambil tersenyum, “tapi terima kasihlah bang di atas pujian abang tu”.

    Aku yang dari tadi duduk di atas kerusi bangun mendapatkan bayi tadi bila mendengarkan rengekannya. Aku angkat dan terus pangku bayi tersebut sambil duduk bersila di atas lantai.

    Hasnah kemudiannya datang dan terus membongkok menghulurkan botol berisi susu bayi kepadaku. Sekali lagi aku melihat teteknya yang putih bersih itu terpampang di depan mata. Aku tersenyum memandangnya, begitu juga dengan Hasnah tersenyum memandang aku. Aku pun menyusukan bayi tadi sambil menepuk-nepuk lembut pehanya.

    “Abang tolong tengokkan Kamal (nama bayi itu) ye? Has nak mandi dulu….” pinta Hasnah lembut langsung masuk ke dalam bilik tidurnya meninggalkan aku dengan Kamal.

    Kira-kira 10 minit kemudian, Hasnah keluar dari bilik tidurnya dengan hanya berkemban tuala mandi lalu di depanku menuju ke bilik mandi. Tangannya memegang kain batik dan T-shirt yang dipakainya tadi.

    Biji mata aku semacam nak terkeluar memerhatikan kemolekan Hasnah yang berkemban itu; mempamerkan keputihan peha dan betis gebunya yang cukup cantik dan bersih itu. Disebabkan aku duduk di lantai, aku nampak bulu cipapnya ketika dia keluar dari bilik tidurnya tadi. Aku juga nampak alur bontotnya bila dia membelakangi aku menuju ke bilik mandi.

    Pelir aku apa lagi, makin keras le yang sejak tadi belum nak kendur-kendur. Dalam hati aku berkata, “Hasnah ni macam nak goda aku aje ni. Nampaknya pagi ni aku akan bersarapan siHasnah pulak… hehehe..”

    Aku senyum bersendirian.

    Beberapa ketika kemudian Hasnah keluar dari bilik mandi dengan membawa kain basuhan untuk dijemur di teres hadapan apartmennya. Dia terpaksa melalui ruang tamu di mana aku berada untuk ke teres depan. Hasnah tetap selamba berjalan di depanku dengan hanya berkemban tuala mandi; mempamerkan bukan sahaja peha dan betis gebu lagi putih bersihnya, malah bulu cipap dan alur bontotnya.

    Aku masih lagi duduk di lantai memangku siKamal. Pelir aku dah terasa amat sakit terkepit di dalam seluar jeans aku. Apa tidaknya, ketika Hasnah mengangkat tangan untuk menyidai kain basuhan di ampaian, tuala mandinya terangkat ke atas. Aku nampak jelas bukan sahaja bulu malah tundun dan belahan cipap Hasnah. Bontotnya juga jelas kelihatan jika dia membelakangi aku.

    “Kamal dah tidur nampaknya bang….” kata Hasnah sambil melintasiku untuk ke bilik mandi setelah selesai menyidai pakaian, “abang duduk dulu ye…. Has mandi dulu”.

    Melihat Kamal dah tidur, aku pun meletakkannya di atas tilam, tapi dia merengek sambil membuka matanya. Hasnah ketawa perlahan sambil berkata, “teruk le abang kena dodoikan Kamal kalau dia tak tidur. Dia syok atas pangku abang agaknya.”

    Hasnah terus berlalu. Kamal yang dari tadi aku tepuk-tepuk telah semakin lena setelah kenyang menyusu. Aku pun berdiri setelah dipastikan bayi itu cukup lena. Aku duduk di kerusi membaca surat khabar.

    Tiba-tiba muncul niat jahatku untuk ke bilik mandi ekoran melihat tubuh Hasnah tadi memuncakkan nafsuku. Aku berjalan menuju bilik mandi. Aku tolak pintu bilik mandi yang ternyata tidak dikunci.

    Hasnah sedang bertelanjang bulat membelakangi aku, berada di bawah ‘shower’ menikmati pancuran air. Dia tersenyum melihat aku berdiri di pintu bilik mandi ketika dia berpusing.

    “Abang nak mandi sekali ke?” dia bertanya dengan senyuman yang sungguh menawan.

    Kemolekan badannya yang putih bersih lagi menggiurkan itu tambah menaikkan nafsu aku. Teteknya sungguh cantik dan bulat walaupun tidak besar sangat tapi sesuai dengan bentuk badannya. Bontotnya memang lebar. Tundunnya lebar dan tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi.

    “Memang abang nak mandi. Tadi Has dah mandikan Kamal, sekarang Has kena mandikan abang pulaklah. Boleh kan?” jawabku.

    Aku terus menanggalkan pakaian dan dengan bertelanjang bulat menuju ke Hasnah.

    “Dah keras mendongak aje bang… Eehhh.. takut Has…” kata Hasnah menunjukkan kepada pelir aku.

    “Memang dari tadi dah keras. Sekarang lega kerana tak tersepit dalam seluar jeans lagi,” aku berkata sambil memegang dan meramas-ramas tetek Hasnah. Aku gentel-gentel puting teteknya.

    “Cantik badan Has… selama ni abang tak sangka Has memilikki bentuk badan yang cantik. Asyik tengok Has berpakaian labuh dan longgar aje. Tersorok dari pandangan abang,” pujiku sambil terus meramas-ramas dan mengentel-gentel tetek dan puting Hasnah.

    “Apa le abang ni, takkan le Has nak tayangkan badan Has pulak di khalayak ramai. Abang memang selalu memerhati perempuan begitu ke? Sekarang abang dah tengok, tengok le puas-puas,” Hasnah menjawab sambil tangan kanannya memegang lalu mengurut-urut pelir aku, “dari tadi Has tengok pelir abang ni keras aje masa Has letakkan minuman”.

    “Bukan masa Has letak minuman lagi… tapi dari luar tadi pelir abang dah keras tengok bontot Has bergegar-gegar masa berjalan. Abang bukan saja nak tengok badan Has puas-puas tau? Tapi abang juga nak rasa cipap Has puas-puas,” kataku sambil meramas-ramas bontot dan menepuk-nepuk cipapnya, “cipap Has tembam dan gebu betul… ini sedap dihenjut-henjut nanti.”

    “Abang… Has harap abang jangan salah sangka tau. Has sebenarnya dah lama tak bersetubuh, bukan saja sejak berpisah dengan bekas suami, tetapi sejak dah nak 2 tahun lebih sebelum kami berpisah dulu. Has tak sangka pagi ni kita bersama-sama macam ni. Melihat pelir abang keras dalam seluar abang tadi menaikkan nafsu Has,” Hasnah memberikan pengakuan.

    Kami berhenti berkata-kata dan terus berkucupan mulut. Lidahku aku masukkan ke dalam mulutnya dan meneroka ruang mulutnya hingga menggaru-garu lelangit mulutnya. Apabila aku tarik lidahku, Hasnah pula memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku hisap dan nyonyot lidahnya. Agak lama juga kami berpagutan mulut dan lidah.

    Aku kemudiannya membongkokkan badan menghisap puting teteknya; sekejap yang kanan dan kemudian yang kiri. Ada kalanya aku kepitkan kedua-dua teteknya hingga kedua-dua puting dapat rapat sebelum aku hisap kedua-dua puting itu serentak.

    “Uumm… .uummmm…. aaahhhhh….. aaahhhhh…” terdengar keluhan Hasnah ketika aku meramas-ramas tetek dan menghisap serta menyonyot-nyonyot putingnya. Dia memegang kepalaku erat-erat. Kadang-kadang terasa Hasnah mengucup dan menjilat leherku tatakala aku asyik menghisap dan menyonyot putingnya.

    “Aaahhhh…. aahhh….. .abang… abang… aaahhhh… aaahhhhhh…” tak henti-henti Hasnah mengeluh nikmat.

    Di bawah pancuran air, aku melutut serta menjilat-jilat perutnya (tidak seperti wanita-wanita yang pernah mengandung perut Hasnah hanya buncit sedikit, parut bekas mengandung [stretch mark] tidak sedikit pun kelihatan). Lidahku kemudian singgah di pusatnya dan terus aku putar-putarkan lidahku ke dalam pusatnya membuatkan Hasnah kegelian kerana kelihatan dia seperti menggigil keenakan.

    Terus aku jilat perut di bawah pusatnya hingga sampai di tundunnya. Tundunnya memang tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi. Jilatanku aku teruskan hingga ke alur atas cipapnya apabila Hasnah cuba menahan dan menolak kepalaku.

    “Abang…. Jangan bang…. kotor…. Has tak pernah dijilat di situ… Jangan bang….” Hasnah melarang aku dari menjilat cipapnya.

    Barulah aku tahu yang selama ini Hasnah tidak pernah melakukan oral sex dengan bekas suaminya. Walaupun Hasnah melarang aku dengan memegang kepalaku, ibu jari kananku mengusap-usap biji kelentitnya yang tersembul keluar dari kulupnya ekoran nafsunya yang meningkat.

    Aku pula secara serentak, menjilat-jilat keliling pusatnya. Kadang-kadang aku jilat tundun tembamnya di waktu ia leka menikmati jilatanku di pusatnya. Terdengar dengusan dan keluhan nikmat Hasnah ketika aku menjilat-jilat bahagian bawah pusatnya seraya ibu jariku mengusap-usap biji kelentitnya.

    Hasnah kemudian menyandarkan badannya di dinding bilik mandi. Kedua-dua tangannya dah beralih dari kepalaku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya sambil jari-jarinya menggentel-gentel dan menarik-narik puting-putingnya. Hasnah terus khayal dengan jilatanku hingga kedua-dua kakinya direnggangkannya.

    Aku mengambil kesempatan ini dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Biji kelentitnya yang tersembol itu aku nyonyot sambil lidahku terus menjilat-jilatnya.

    “Abang… Jangan bang… kotor kat situ.. Has tak pernah dijilat di situ.. abang… uhhhh…. uhhhh… uhhh…. sedap bang… sedap bang. Hhmm… aarrgghh.. aarrgghh…” Hasnah terus mendesah keenakan.

    Bantahannya mula kendur bila merasakan nikmat biji kelentitnya dijilat dan dinyonyot. Tiba-tiba nafas Hasnah menjadi kencang mendesah-desah dan badannya menggigil-gigil. Kedua-dua kakinya terketar-ketar. Tangannya kembali memegang kepala aku. Kali ini bukannya menolak tetapi menekannya lebih rapat ke cipapnya.

    “Aaaaa.. abang…. abang….” Hasnah mengerang dengan nafasnya tidak teratur, perutnya kembang kempis dan cipapnya ditonyoh-tonyoh ke muka aku. Hasnah telah mencapai klimaks.

    Aku terus menjilat lubang cipapnya yang kelihatan melelehkan air putih kental. Aku sebak bibir cipapnya dan hirup air lelehan yang keluar dari mulut cipapnya dan langsung aku telan air putih kental yang terasa asin-asin dan hamis. Menjilat cipap, menyonyot kelentit dan menghirup air kental wanita memang kegemaran aku.

    Apabila nafasnya kian reda, Hasnah mendongakkan kepalaku. Aku lihat matanya kuyu. Dia mengukirkan senyuman, yang padaku begitu manis sekali. Aku berdiri memeluknya erat sambil kami berkucupan lagi.

    “Abang… terima kasih ye! Has tak sangka akan merasakan nikmat begini. Has tak pernah rasa cipap Has dijilat,” kata Hasnah.

    “Itulah yang dikatakan oral sex. Siapa kata cipap kotor. Yang kotor adalah najis tapi air putih kental yang keluar dari lubang cipap Has bukan najis tapi lebih kurang macam air mani. Baguslah kalau Has rasa nikmat…. nak abang jilat lagi?” kataku bergurau.

    Hasnah mencubitku seraya memberikan senyuman manja.

    “Abang… kita masuk bilik Has ye?” ajak Hasnah.

    “Jom..” jawabku pendek.

    Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.

    Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.

    Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.

    Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.

    Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.

    “Uuuhhh…. uuhhhh… abang…. abang…” keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.

    Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.

    Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.

    “Uuhh… abang… sedap bang. Has tak tahan dah…. abang masukkan pelir abang… Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang…” Hasnah merayuku.

    Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.

    Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.

    Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.

    “Haahhh…” kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.

    Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.

    Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.

    “Abang… sedap bang.. aahhh… aaahhh… abang…..” Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.

    “Aahhh… aaahhh… aaaahhhhh…. abang…” Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.

    “Aaahhhh…. aaahhhhhh…. aaahhhhh…” Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.

    Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.

    “Has puas?” aku bertanya.

    “Puas bang… terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu,” jawabnya.

    “Abang belum pancut lagi ke?” Hasnah bertanya.

    Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.

    “Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi.”

    Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.

    “Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye… Kesian Has kalau abang belum pancut…. Abang tunggu dulu ye!” dengan manja Hasnah memohon.

    Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.

    Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, “nanti kejap ye sayang… sabar ye… nanti boleh masuk lagi….”.

    Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya. Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.

    “Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?” tanyaku bergurau.

    Dengan gurau juga Hasnah menjawab, “Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal… lagi pun tetek Has mana le ada susu bang…”.

    “Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe…”, gurauku.

    Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.

    Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.

    “Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal,” aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah. “Ah… dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni,” gurau Hasnah, “nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk… kalau tidak teruk le Has.”

    Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.

    “Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk,” Hasnah menyuruh.

    Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.

    Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.

    “Sabar ye bang… Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi,” kata Hasnah. “Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has,” gurauku. Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.

    “Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje..” tanya Hasnah. “Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe..” jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya. “Abang ni ada-ada aje le,” kata Hasnah manja.

    Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.

    Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.

    Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.

    Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.

    “Abang… abang… aahhh… aahhh…”.

    Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.

    “Has… abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku. “Abang… Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak,” jawab Hasnah. “Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?” mintaku.

    Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.

    Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.

    Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.

    “Has naik turunkan kepala Has… biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang…” aku memujinya.

    Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.

    “Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu…” kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu. “Tak pe. Kenapa nak sorry pulak..” kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.

    Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.

    “Aahh… aahh… aahhh… aban… sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni….” erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.

    Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.

    Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.

    Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.

    “Abang… please abang. Jangan buat Has macam ni…” dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, “masukkan le bang… .please…”.

    Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.

    Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.

    Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.

    “Aaahhhh…. abang… Has.. kalah lagi bang….” kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.

    Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.

    “Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?” tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.

    Hasnah tersenyum dan berkata, “Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang”.

    “Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?” tanyaku.

    “Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat,” Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.

    Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.

    Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.

    “Aahh… aahhh… abang… sedapnya…” desah Hasnah.

    Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.

    Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.

    Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.

    “Ooohh.. oohhhh… sedap bang… senak Has rasa…”.

    Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.

    “Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang….” bunyi raungan Hasnah.

    Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.

    “Hasss… abang juga dah tak dapat tahan…. Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?”.

    “Takpe… abang pancut kat dalam aje…. Abang…” Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.

    Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;

    Croottt…. croott… croott….. Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.

    Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.

    Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.

    Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.

    Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.

    “Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje… pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak,” kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.

    Hasnah mencubit lembut pehaku.

    “Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi.”

    “Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?”, kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.

    Hasnah menyambut kata-kata aku, “abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni….” sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.

    Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.

    “Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le…. membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has,” kataku lagi.

    “Abang… sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya,” Hasnah menerangkan.

    “Isy… tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has… abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi,” kataku.

    “Abang… Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu…. Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?” Hasnah menerangkan lalu bertanya.

    “Apa susahnya… bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?”

    Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.

    Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.