@nadriano11
Terbaikk Dari Ladang Tudung Melayu Bogel
Posts
243
Last update
2020-08-03 00:02:24

    Maafkan Anis

    Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati. Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu. Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah. Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya. Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang. Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya. Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas. Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku. Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah. Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan. Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan. Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora. Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing. Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur. Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian. Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala. S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu? Aku : Hi, nak mandi ni. S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau. S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan? Aku : Emm, U nakal.. S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak? Aku : Mmm. Suka jugak lah :p S : Haa kan, I dah agak dah U suka. S : I kiss U sampai terpejam mata U tau.. Aku : Ish U ni… S : Mesti U stim td kan? Aku : U…tak baik tau… Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang. S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu. Aku : Hei U ni… Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi. S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x? Aku : Hah?, tak malu betul U ni. S : Ni untuk U. S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu. Aku terkedu sebentar. Besar juga. Aku balas. Aku : Hei U ni…ape ni.. S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U.. S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak? Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je. Aku : Hmm. S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p Aku : Eeeiii… Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa. Aku : K lah I nak mandi… Bye S : Alaa nk ikut. Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada. Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat. Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku. Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S. S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p Aku : Eh xde lah, U ni kan.. S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim. Aku : Eii.. :P Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari. S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p Aku : Nak… ;P Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that? What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu. Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua. Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun. Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat. Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah. Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua. Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je. Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata. Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau. Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”. S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!” S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian. “Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k” “ok-ok, I peluk U je k” tambah S Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S. Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S. Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku. S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu. Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk. Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S. S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2. Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…” “U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi. Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja. S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku. “S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku. Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S. “Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan. S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu. Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku. “Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir. Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku. “Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S. “hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi. Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu. Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku. “Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S. Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks. “Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar. Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat. “Ahh..” S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu. Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja. “Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang. S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku. “Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut… “mmm…ahh…” S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat. S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku. “Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku. Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk. “aaahk…” Aku mendesah. S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku. “sedap sayang?” Tanya S. “ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat. “I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang. Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku. “aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai. S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya… “mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku. Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku. Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder” S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata. “ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan. Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy” Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu. Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku. Suami aku telefon! Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S. Goyangan aku terhenti. Aku : Hello abang. Aku cakap tetapi seperti berbisik. Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu? Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil. Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang. Aku : A'ah…kenape bang? S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku. Aku : Mmph.. Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja. Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi. Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan. Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S. Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph… Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku. Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je. Aduh…suami aku perasan ke? Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph.. Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh… Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You… Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang…. Aku goyangkan pinggulku makin laju. Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah… Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you. Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye. Tuuut panggilan terputus. Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S. Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati. Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..” Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…” S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..” lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju. “ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…” S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…” Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku. S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni” Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks, Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh” Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas. Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika… S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku. Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S. S mendesah nikmat. Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya. Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S. Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia. S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah” “S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda “mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan. Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia. Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak. “Banyaknye U pancut ni sayang” kataku. S hanya mampu tersenyum. Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni. Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya. Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2. Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku. “Thanks sayang, you are so hot” Puji S. Aku cuma mampu tersenyum puas. Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku. Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku. Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza. Mmuah sayang S, Maafkan Anis, abang… - Anis Wahida

    mellicker-deactivated20160606

    Siti Napiah

    Seperti biasa aku akan sampai ke sekolah diantara jam 6.40 atau 6.50 pagi. Aku memang suka datang awal ke sekolah. Dapat buat banyak kerja sebelum mula mengajar. Untuk memastikan aku dapat masuk pejabat, aku pegang satu salinan kunci pejabat.

    Apabila aku sampai Siti Napiah sudah sedia menanti di pintu pejabat yang masih berkunci. Pembantu makmal yang cantik dan manis ini menyambutku dengan senyuman. Wajahnya semakin cantik dan manis apabila dia mengorak senyum.

    “Awal awak sampai.” Aku menyapanya dengan mesra.

    “Saya nak lawan cikgu.” Jawabnya bersahaja. “Takkan cikgu saja nombor satu. Saya pun nak juga.” Suaranya semakin manja. Lunak pulak tu.

    Aku tersenyum sambil membuka kunci pintu pejabat dimana terletaknya buku rekod kehadiran guru dan kakitangan sokongan. Aku melangkah masuk. Siti Napiah melangkah sama.

    “Bersemangat betul awak ya. Nak lawan saya datang awal. Tak apa… besok saya datang lagi awal.” Aku berkata sambil menulis nama pada buku rekod kehadiran guru.

    Siti Napiah mengambil buku rekod kehadiran kakitangan sokongan. Kemudian dia menulis namanya. “Bukan bersemangat sangat cikgu.” Siti Napiah bersuara ketika dia menulis namanya. “Sebenarnya saya ikut suami saya. Dia kena keluar pagi. Saya terpaksalah keluar pagi. Lagi pun di rumah bukan ada kerja sangat. Sarapan pun kat kantin.” Dia meneruskan penerangannya.

    Pagi ini nampaknya dia begitu ramah. Biasanya dia cuma tersenyum bila aku menyapa. Aku mengambil peluang ini untuk terus berbicara dengan pembantu makmalku yang cantik manis ini.

    “Anak awak siapa uruskan?” Tanyaku lagi.

    “Mana saya ada anak cikgu.” Jawabnya berselamba.

    “Awak belum ada anak?”

    “Entahlah cikgu. Sudah nasib saya.” Jawabnya macam orang kecewa.

    “Janganlah kata begitu. Kita kena berusaha.” Aku cuba memujuk. “Awak dah berubat?”

    “Buat apa saya yang berubat? Salahnya bukan saya.” Dia tiba-tiba melenting, tetapi suaranya tidak tinggi.

    “Macam mana awak tahu. Awak dah periksa doktor?”

    “Tak payah periksa pun tak apa cikgu.”

    “Awak tak boleh kata begitu. Dalam hal ni kita perlu dapat pengesahan doktor.”

    “Buat apa dapatkan pengesahan doktor. Membazir waktu sahaja.”

    “Kenapa awak kata macam tu?”

    Sebelum menjawab pertanyaanku aku nampak dia melihat kiri kanan. Belum ada guru atau kaki tangan sokongan lain yang datang. “Cikgu tolong jangan beritahu sesiapa ya. Ini rahsia.” Tiba-tiba dia berbisik.

    Aku trdiam sejenak. Hatiku bertanya, apalah besarnya rahsia sicantik manis ini. Kemudian aku berkata, “Baiklah saya berjanji akan rahsiakan apa yang kata nanti.”

    “Janji ya cikgu. Kalau tidak saya tak kawan cikgu.” Dia berkata. Kata-katanya itu macam kata-kata kanak-kanak. Setelah itu dia menghampiri aku sehingga aku boleh terhidu keharuman minyak wangi yang dipakainya. Dia berbisik lagi. “Sebenarnya cikgu…… suami saya tu tak berfungsi.”

    “Tak berfungsi? Betul ke?”

    “Betul cikgu. Kan saya ni isterinya.”

    “Sejak bila dia tak berfungsi?” Aku cuba korek ceritanya lagi dalam.

    “Sejak kami kawin cikgu. Malam pertama saja saya dah kecewa.”

    “Jadi awak ni…”

    “Ya cikgu… saya ni masih dara.” Dengan cepat dia memotong kata-kataku. Dia macam tahu apa yang aku hendak tanya.

    Perbualan kami terhenti di situ apabila kami terdengar bunyi enjin kereta masuk ke kawasan sekolah. Itu tanda guru-guru dan kakitangan sokongan sudah mula tiba. Melihat keadaan ini Siti Napiah segera meninggalkan pejabat.

    “Nanti kita cerita lagi ya cikgu.” Katanya dengan suara yang manja sambil mengorak senyuman sebelum meninggalkan aku.

    Aku termenung sejenak sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya yang menggiurkan. Sambil memerhatikan lenggang lenggok ponggongnya tiba-tiba terlintas perkara yang tidak baik di benakku. Kenapa dia masih mahu bersama suaminya yang tidak berfungsi iru. Kenapa dia tidak mahu cari jantan lain yang boleh memberi kenekmatan berumah tangga kepadanya.Bolehkah dia tahan hidup bersuami tetapi tidak merasa nekmat bersuami. Kalau dia tidak boleh tahan macam mana dia melepaskan kehendak nalurinya.

    “Selamat pagi cikgu.” Suara cikgu Sarah mematikan lamunanku.

    “Selamat pagi. Awak pun datang awal pagi ni?”

    “Suami saya tak da cikgu. Dia out satation. Kenalah drive sendiri.” Jawab cikgu Sarah sambil menulis namanya di dalam buku rekod kehadiran. “Lagi pun tak ada orang ‘kacau’ pagi ni.” Jelasnya sambil tersenyum yang penuh erti walau pun aku tidak meminta penjelasan lanjut.

    “Nyenyaklah awak tidur malam tadi ya. Orang tak ‘kacau’ awak.” Aku bergurau untuk melihat riaksi cikgu Sarah yang semakin berani berkias penuh erti.

    “Tak juga cikgu. Mana boleh tidur nyenyak kalau tak ada orang belai.” Jawabnya semakin berani. Dia macam memberi aku peluang untuk menyambut jawapannya dengan jawapan yang lebih berani.

    “Kenapa awak tak panggil saya. Boleh saya tolong belaikan.” Aku memberanikan diri membuat gurauan yang menguji keimanannya.

    Cikgu Sarah sedikit pun tidak terkejut dengan gurauanku. Dia memandangku dengan senyuman yang manis. Kemudian dia berkata, “Cikgu sudi ke belaikan saya?”

    “Esy! Apa pulak tidak. Sekarang pun boleh saya tolong belaikan kalau awak hendak.” Aku menjawab sambil cuba memancing kerana aku tengok cikgu ini boleh diajak bergurau dengan aku, walau pun aku ini ketuanya.

    Apabila cikgu Sarah hendak menyahut guruanku beberapa orang guru mula masuk ke pejabat pentadbiran untuk menulis nama mereka di dalam rekod kehadiran. Cikgu Sarah memandang aku dengan pandang yang bermakna. Aku membalas pandangan itu bagai mengerti makna pandangannya. Kemudian dengan senyum manis dia beredar dari pejabat pentadbiran tanpa berkata apa-apa. Aku melangkah masuk ke dalam bilikku yang terletak di pejabat pentadbiran itu dengan berbagai tafsiran mengenai perbualanku dengan personaliti-personaliti tercantik di sekolah ini. Adakah itu hanya setakat gurauan kosong atau gurauan yang ada maksud tersirat.

    Aku duduk di atas kerusiku. Kemudian aku membaca beberapa pucuk surat dan borang-borang yang berada di dalam tray ‘masuk’. Setelah aku dapati surat-surat dan borang-borang itu tidak memerlukan tindakan segera aku terus bangkit dan keluar dari bilikku. Seperti biasa pada awal pagi seperti ini aku akan berada di pintu masuk sekolah untuk memerhatikan kehadiran murid, guru dan kakitangan sokongan. Aku berpuas hati kerana hampir semua muridku yang masuk kawasan sekolah ikut pintu hadapan mematuhi peraturan pakaian sekolah. Mereka semua berpakaian kemas dan rapi. Ada diantara mereka memberi salam padaku. Aku jawab salam mereka dengan baik.

    Tiba-tiba seorang pelajar perempuan menghampiriku. Cantik budaknya. Kulitnya putih kuning. Pakaiannya kemas. Wajahnya nampak sopan.

    “Selamat sejahtera cikgu.” Sapanya apabila dia berhenti di hadapanku.

    “Selamat sejahtera.”

    “Mak saya kirim salam. Dia beri cikgu ni.” Katanya lagi sambil menghulurkan beg plastik yang mengandungi bekas makanan.

    “Alaika alaikumussalam. Terima kasih.” Balasku.

    “Mak saya kata dia kenal cikgu.” Budak yang cantik itu berkata lagi.

    Aku terkejut. Aku renung wajah budak yang cantik itu. “Siapa nama mak awak?”

    “Nurani cikgu. Dia kata dia kenal cikgu masa cikgu ajar dia di sekolah dekat Kahang.”

    Aku tersentak lagi apabila dia sebut nama Nurani dan Kahang. Aku memang kenal nama itu dan aku masih ingat wajahnya. Dia merupakan pelajar paling cantik di sekolah pada masa itu. Patutlah budak ini cantik. Dia mewarisi kecantikan emaknya.  “Apa lagi yang mak awak kata?”

    “Dia jemput cikgu datang rumah.”

    “Bila?”

    “Bila-bila masa.”

    “Rumah awak dekat mana?”

    “Cikgu tahu tak kilang ayam jalan pergi Bandar T2?”

    “Tahu.”

    “Kat sebelah kilang tu kan ada warong.”

    “Ya! Ya! Warong jual makanan.”

    “Kat sebelah warong ada jalan tanah merah. Cikgu ikut jalan tu. Rumah yang penghabisan sekali itulah rumah saya.”

    “Jauh tak dari warung tu?”

    “Jauh tu memang jauh. Tapi tak jauh sangat. Cikgu datang ya.”

    “Baiklah. Nanti petang kalau saya lapang saya datang.” Kataku sambil meninjau bekas kuih yang diberinya itu. “Kuih ni siapa yang buat?”

    “Emak saya cikgu.”

    “Awak tak boleh buat kuih?”

    “Emak tak kasi.” Katanya sambil tersenyum dan mula mengorak langkah untuk pergi ke kelasnya.

    “Nanti dulu.” Aku menahannya apabila teringat sesuatu.

    Dia berhenti melangkah. Kemudian memandang wajahku. “Ada apa lagi cikgu?”

    “Siapa nama awak?” Tanyaku setelah aku teringat aku belum tahu namanya dan dalam tingkatan berapa dia berada.

    “Nurazana cikgu.”

    “Tingkatan?”

    “Empat Bendahara.”

    “Baiklah awak boleh pergi sekarang.” Kataku.

    “Terima kasih cikgu.”

    Apabila Nurazana beredar aku cuba mengingat kembali kisah Nurani dan pekan Kahang.Pekan Kahang memang banyak menyimpan cerita aku dan Nurani. Namun demikian belum sempat kenangan itu muncul dalam ingatanku, loceng kedua pun berbunyi. Loceng kedua ini menandakan pengajaran dan pembelajaran mesti dimulakan. Semua guru yang terlibat mesti sudah berada di dalam kelas masing-masing. Aku terpaksa membuat rondaan agar peraturan ini dipatuhi.

    Setelah berpuashati semua murid, guru dan kakitangan telah berada di kawasan sekolah, maka aku mula mengorak langkah untuk menyelia guru dan kawasan sekolah. Aku berjalan dari satu kelas ke satu kelas, dari satu bangunan ke satu bangunan dan dari satu tingkat ke satu tingkat. Setelah dua puluh minit berlalu barulah aku selesai meronda sekitar sekolahku. Aku berpuashati kerana semuanya beres. Pengajaran dan pembelajaran berjalan baik. Kerja pembersihan berjalan lancar dan kawalan keselamatan juga tidak menimbulkan masalah.

    Setelah berpuashati dengan keadaan sekolahku pada hari ini, aku segera bergerak ke blok makmal. Aku teringatkan Siti Napiah. Perbualan aku dengannya masih belum selesai. Disamping menyelesaikan perbualan tadi aku cuba meneroka peluang menjadi orang dapat memecahkan daranya. Itu pun kalau dia mahu. Begitulah tidak baiknya rancangan aku. Mengambil kesempatan dari orang yang bermasalah.

    Apabila sampai di blok makmal aku terus menuju ke bilik persediaan. Di situlah bilik Siti Napiah selaku pembantu makmal. Ketika aku masuk bilik persediaan itu tidak ada orang yang menyambutnya. Aku mula meninjau peralatan yang ada di situ. Semuanya berkeadaan baik dan tersusun rapi. Bilik itu pun bersih. Tidak ada sampah yang bertaburan. Nampaknya Siti Napiah ini pembersih orangnya.

    “Cari apa cikgu?” Tiba-tiba satu suara menyapaku. Suara itu bukan milik Siti Napiah.

    Aku menoleh kearah suara itu. Mataku terpandang wajah cikgu Sarah. Dia tersenyum padaku. “Siti Napiah mana?” Aku bertanya.

    “Kenapa cari orang yang tak ada.” Dia menjawab dengan suara manja. “Tak nak cari saya ke?” Tanya cikgu Sarah kembali sambil menghampiriku.

    Aku agak tergamam dengan pertanyaan itu. Pertanyaan itu macam memberi peluang untuk menjadi pengganti orang yang ‘membelainya’ sepertimana perbualan kami awal pagi tadi. Aku perlu berhati-hati memberi jawapan agar tidak terlepas peluang. “Awak pun memang saya nak cari.” Jawabku setelah beberapa saat memerah otak. Aku berharap jawapan ini akan membuka laluan untuk membelainya.

    “Untuk urusan resmi ke peribadi?” Tanyanya kembali. Pada firasatku cikgu Sarah memang bijak memerangkap aku.

    “Kalau urusan peribadi?” Aku bertanya kembali.

    “Itulah yang saya nak dengar.” Jawabnya penuh keriangan. Aku rasa jawapannya ini mahu memerangkap aku. “Apa urusannya cikgu?”

    “Masih mahu dibelai?”

    “Ala cikgu niiiiiii…. Itu pulak urusannya.”

    “Kenapa?”

    “Cikgu nak belai saya ke?”

    “Kenapa? Tak percaya ke?”

    “Bukan tak percaya. Tak sangka. Pucuk dicita ulam yang datang.”

    “Maksud awak?”

    “Nantilah cikgu saya terangkan. Itu… Siti pun dah datang. Nanti dia syak pula.” Kata cikgu Sarah sambil melangkah keluar. “Bila cikgu free?” Dia bertanya sebelum meninggalkan aku.

    “Minggu ni saya freelah.”

    “Nanti saya call cikgu.” Kata cikgu Sarah sambil meninggalkan bilik persediaan itu dengan rasa gembira.

    Tidak lama setelah cikgu Sarah meninggalkan bilik persedaiaan itu, Siti Napiah pun sampai. Dengan senyuman manis dia masuk ke biliknya. “Cikgu cari saya?” Tanya Siti Napiah. Aku suka mendengar suaranya yang lunak dan manja. “Duduklah cikgu.” Bila pertanyaannya masih belum ku jawab.

    “Terima kasih.” Aku berkata. Otakku bekerja keras untuk memulakan perbualan agar boleh sampai pada tajuk suaminya yang tidak berfungsi. Aku perlu berhati-hati supaya daia tidak tidak menganggap aku ini mengambil kesempatan di atas masalah suaminya.

    “Awak pergi mana tadi?” Tanyaku untuk memulakan perbualan.

    “Ke tandas cikgu. Buang air besar. Entah kenapa perut saya ni meragam pulak.” Jelasnya sambil duduk di atas kerusi sebelahku. Di dalam bilik itu hanya ada dua kerusi sahaja. Kerusi-kerusi itu pula disusun sebelah menyebelah. Rapat-rapat pulak tu. Pada raut wajahnya aku nampak dia tiada rasa canggong duduk rapat-rapat denganku. Malah wajahnya makin ceria. “Ada apa cikgu cari saya?” Dia bertanya macam memberi peluang aku membuka hajat.

    “Tentang cerita awak pagi tadi.” Jawabku sambil melihat wajahnya.

    Apabila mendengar jawapanku dia kelihatan sedih. Dia menundukkan kepalanya dan merenung ke lantai. “Sebenar suami Siti teraniaya cikgu.” Dia memulakan cerita. Dan dia juga mula membahasakan dirinya Siti. Nampaknya dia macam makin mesra dengan aku Suaranya sayu. “Ada orang yang buat dia jadi macam tu.”

    “Sejak bila dia tak berfungsi?”

    “Sejak nikah dengan Siti.”

    “Macam mana awak tahu? Mungkin dia memang dah lama tak berfungsi.”

    “Ala cikgu…. Janganlah panggil saya awak. Panggil saja Siti.”

    “Okey! Okey saya panggil awak Siti. Macam mana Siti tahu ‘benda’ tu tak berfungsi?”

    “Sebelum kami bernikah benda dia hidup.”

    “Siti pasti? Siti pernah tengok?”

    Siti Napiah merenung wajahku. Dia macam serba salah hendak menjawab soalanku. “Ala cikgu ni…… tak kan tak faham. Masa kami bertunang tu kami pernah ringan-ringan.” Jawabnya sambil senyum tersipu-sipu.

    “Nakal juga Siti ni ya …. Ringan-ringan pun boleh tahu benda tunang awak hidup.”

    “Siti pegang aja cikgu. Itu pun dia yang suruh. Nak buktikan dia jantan sejati.”

    Aku tersenyum. Aku macam berasa puas kerana berjaya mendorongnya berterus terang sehingga hal dia pegang kelakian tunangnya dia tidak segan silu menceritakan padaku.Ini mendorong aku untuk bertanya soalan yang lebih ‘berat’. “Kalau saya suruh Siti pegang saya punya, Siti sanggup?” Aku cuba bertanya soalan yang semakin mencabar. Sekali lagi aku renung wajahnya. Dia sedikit pun tidak terperanjat. Malah dia tersenyum dengan mata yang bersinar.

    “Betul-betul ke ni cikgu?”

    “Kalau betul?”

    “Tunjukkan Siti ‘barang’ cikgu tu. Biar Siti pegang. Siti pun dah lama tak pegang ‘barang’ yang hidup ni. Asyik pegang ‘barang’ yang tak berfunsi.” Jawab Siti Napiah sambil merenung tajam padaku. Kemudian dia bangun lalu berjalan ke muka pintu. Aku lihat dia meninjau-ninjau sekitar makmal. Kemudian pintu bilik persediaan itu dia tutup rapat lalu dikunci dari dalam. Bilik persediaan kini terlindung dari pandangan warga sekolahku.

    Nampaknya dia bersungguh-sungguh. Tanpa menunggu jawapan aku, Siti Napiah menghampiriku dan melutut di hadapanku. Aku tidak menduga dia berani bertindak demikia. Dia kuakkan kedua-dua pehaku. Kemudian dengan pantas dia membuka tali pinggangku. Bagai orang yang berpengelaman dia lepaskan cangkuk seluarku. Kemudian menarik zip seluarku ke bawah. Setelah zip seluarku terbuka dia memandang wajahku.

    “Angkat ponggong cikgu.” Dia mengarah.

    Aku akur dengan arhannya. Aku mengangkat sedikit ponggonku. Walau pun sedikit dia cukup membolehkan Siti Napiah melorotkan seluar yang aku pakai. Setelah seluar aku terlepas dari tubuhku dia meletakkan seluar itu di atas kerusi tempat duduknya. Kemudian tangan Siti Napiah menarik keluar seluar dalamku. Sebaik-baik sahaja seluar dalamku melorot maka terpacullah senjata hikmatku di depan matanya. Senjata hikmatku rupanya sudah lama bangkit dari tidurnya.

    “Besarnya cikgu.” Siti Napiah berkata dengan nada suara yang rendah sambil mencampakkan seluar dalamku di tempat yang sama dia meletakkan. Kemudian zakarku dipegangnya. “Kerasnya cikgu…” Tambahnya lagi. Dia mula mengurut zakarku. Dari pangkal ke kepala. Berulang kali. Aku berasa sedap. Tangannya sungguh lembut. Kelembutan tangannya itu apabila mengurut zakarku menghasilkan rasa sedap yang tidak terhingga.

    Setelah puas dia mengurut aku lihat dia menggeselkan zakarku di pipinya yang gebu. Kehalusan kulit pipinya terasa oleh zakarku. Sungguh enak. Kemudian aku nampak dia mula mencium zakarku. Mula-mula dengan hidungnya. Kemudian mulutnya pula mengambil alih. Zakarku dikucup dan disedut. Aku rasa dia masih belum puas mengucup zakarku dengan mulutnya. Tidak lama kemudian aku liaht dia mengeluar lidahnya. Kemudian aku zakarku sejuk. Macam ada benda basah menyentuhnya. Apabila aku tengok rupa-rupanya Siti Napiah sedang menjilat zakarku. Adu… sedapnya bukan main. Aku memejamkan mata untuk menghayati rasa sedap itu. Habis seluruh zakarku dijilatnya.

    Setelah puas menjilat aku lihat dia membuka mulutnya yang kecil molek. Tidak lama lepas itu zakarku hilang dalam mulutnya. Dia mula menghisap zakarku. Aku tidak menduga mulutnya yang kecil molek itu mampu menghisap zakarku yang besar, keras dan panjang. Rasa sedapku semakin meningkat. Walau pun rasa sedap semakin meningkat tetapi belum sampai ke puncak. Dia begitu bernafsu menghisap zakarku.

    Setelah puas dia menghisap zakarku, dia bangkit dengan mata yang layu. Bibirnya basah. Dia tersenyum puas. “Cikgu tak nak tengok Siti punya?” Tanya Siti Napiah padaku sambil merenung mataku.

    “Siapa yang tak mahu tengok ‘benda’ orang yang cantik ni.” Kataku. “Bukalah baju Siti.”

    “Cikgu bukakanlah.”

    Aku bangkit sambil menarik bahagian bawah baju kurungnya. “Saya buka semua ya?” Kataku apabila melihat dia mengangkat kedua-dua tangannya ke atas untuk memudahkan kerjaku menanggalkan baju.

    “Suka hati cikgulah.” Balasnya apabila bajunya terlepas dari badannya. Aku campak baju itu di tempat yang sama dia meletak seluar dan seluar dalamku.

    Badannya yang putih melepak itu terdedah. Aku terpegun. Tetapi aku masih boleh mengawal perasaan.  Potongan dadannya sungguh cantik. Berisi tetapi tidak gemuk. Tidak ada parut. Tidak ada kedut. Tidak ada buncit. Tidak ada menggeleber. Semuanya tegang. Licin dan indah. Dua ketul daging di dada masih lagi berbalut. Aku tidak sabar untuk melihatnya. Jari-jariku dengan segera mencari penyangkut pada balutan ketulan daging di dadanya. Penyangkut itu terlerai. Balutan itu terlepas dari badannya. Maka tersembulah ketulan daging yang cantik itu. Juga putih melepak. Dikedua-dua hujongnya ada putting yang berwarna merah kemerahan. Aku terpegun dengan kecantikan ketulan daging itu. Tetapi aku masih boleh bersabar. Aku masih ada tugas yang perlu dibereskan.

    Bahagian bawah badannya yang menjadi idaman lelaki perlu aku dedahkan. Kerja itu tidak sukar. Dia memberi kerjasama. Aku menarik zip yang ada pada kain itu sehingga terbuka. Apabila zip terbuka maka melorotlah kain yang dipakai olehnya. Aku terkejut. Siti Napiah tidak memakai seluar dalam! Apabila kain sarongnya melorot maka tubuhnya terdedah seratus peratus. Bentuk peha dan betisnya memang cantik. Tetapi yang paling menarik perhatianku tapak segi tiga yang terletak di celah kelengkangnya. Benda itu licin tidak berbulu. Bibirnya masih bertaup rapat bagai belum pernah diteroka.

    “Cikgu duduklah. Biar Siti berdiri.” Siti Napiah bersuara. Suara yang mematikan lamunanku.

    Bagai lembu dicocok hidung aku patuh pada arahan pembantu makmalku yang cantik ini. Aku terus duduk di atas kerusi tadi. Apabila aku duduk mukaku betul-betul mengadap kemaluannya yang licin tanpa bulu itu. Aku terus mengusap kemaluannya.

    “Siti cukur ya?”

    “Taklah cikgu. Memang tak ada bulu.”

    “Cantiknya….” Kataku sambil jariku menyelak bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat itu. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku nampak lubangnya yang masih sempit berwarna merah jambu. Di atas lubang itu ada seketul daging kecil macam biji kacang. Aku cuit daging itu berulang kali. “Ala cikgu… janganlah usik benda tu.” Dia bersuara. Suaranya lembut dan lunak.

    Lama kelamaan aku tidak tahan. Kedua tanganku kemudiannya memegang ponggonya dan aku tarik kehadapan sehingga kemaluannya menyentuh bibirku. Tanpa membuang masa aku terus jilat kemaluan. Apabila aku jilat kemaluannya aku terdengar bunyi berdesis macam orang kepedasan. Makin lama aku jilat aku mula dengar  bunyi nafasnya bagai orang kepenatan. Kemudian terkeluar suara yang halus. “Ah! Ah! Ah! Ahhhhhhhhhh!…. cikgu… cikgu…. Cikgu buat apa tu…. Sedapnya……. Sedapnya…. Sedapnya…..” Lalu dia mencengkam kepalaku. Kemudian aku rasa ada air yang meleleh dari lubang kemluannya. Apabila aku jilat rasanya payau dan masin. Yang peleknya aku terus menjilat air itu. “Dah lah cikgu….” Tiba-tiba aku mendengar dia bersuara.

    Aku bangkit apabila dia menarik lenganku. Sebaik-baik aku bangkit dia terus peluk tubuhku dan mencium mukaku dengan rakus. “Cikgu… Siti tak tahan cikgu… Siti tak tahan… Siti nak ni…..” Katanya dengan suara penuh bernafsu sambil menarik-narik zakarku. “Tolong cikgu… Siti nak ni…. Siti tak tahan…. Tolong cikgu.” Dia merayu lagi apabila aku masih berdiam diri. Peluang untuk memecahkan daranya kini terbuka. Apa yang aku hajatkan pagi tadi kini hampir tercapai. Dia sudah menyerah malah sudah mendesak!

    Aku tidak melepaskan peluang ini. Sudah lama aku idamkan tubuh sicantik manis ini. Aku tidak sangka bukan sahaja aku dapat tubuhnya tetapi berpeluang menebuk daranya. Aku tidak mahu bertangguh lagi. Takut fikirannya berubah. Takut ada gangguan. Maka aku menolak tubuhnya ke dinding. Kemudian aku halakan kepala zakarku ke lubang kemaluannya yang masih belum ditebuk.

    “Mula-mula memang sakit. Tahan ya Siti..”

    “Ya! Ya! Siti tahu. Sitia akan tahan…” Jawabnya sambil memejamkan mata.

    Abila dia sudah bersedia aku mula menolak kepala zakarku kedalam kemaluannya. Lubang kemaluannya masih sempit. Namun ‘pelincir’ yang ada di lubang kemaluannya memudahkan sedikit urusan kepala zakarku meneroka tempat yang belum pernah diteroka “Ah!” dia menjerit halus apabila kepala zakarku mula menjengok ke dalam lubang kemaluannya.

    “Sakit?”

    Dia anggok. “Sakit sikit.”

    Aku tekan lagi zakarku kali ini aku mahu benamkan semua zakar ke dalam lubang kemaluannya yang aku rasa sangat sempit. “Awwwww! Sakit cikgu.” Dia menjerit halus apabila zakarku terbenam semua.

    “Tahan sayang…” Aku memujuk. Aku gunakan perkataan sayang agar ia bersemangat untuk menahan rasa sakit yang hanya sementara.

    Siti Napiah mengangguk. Matanya dipejamkan rapat-rapat. Tangannya memeluk tubuhku erat-erat. Aku mula rasa lubang kemaluannya yang baru pertama kali ditusuk mengemut-ngemut zakarku. Aku rendam zakarku dalam lubang kemaluannya beberapa minit.

    “Sakit lagi?”

    “Dah kurang cikgu.”

    Apabila dia berkata dah kurang aku mula menyorong dan menarik zakarku di dalam lubang kemaluan. Aku terdengar suaranya berdesit. “Pelan-pelan cikgu…. Siti rasa nyilu.” Bisiknya dengan manja.

    “Tahan sayang… sikit lagi hilanglah rasa nyilu tu.” Aku memujuk sambil terus menyorong dan menarik zakarku.

    Sambil itu aku mula mencium pipi dia. Aku kucup bibir dia. Aku jilat leher dia. Kembali cium bahunya. Kemudian dadanya. Aku semakin geram. Aku nampak buah dadanya semakin tegang dan keras. Aku geram lalu aku hisap putingnya. Apabila aku hisap putingnya dia menggeliat kuat.

    “Aduuu…. Aduuu…. Aduuuu.. sedapnya cikgu… Siti rasa sedap… sedap…. Sedappppp…..” Dia merauang sambil memeluk tubuhku semakin erat. Kemudian aku rasa semakin banyak air yang keluar dari lubang kemaluannya. Air itu telah menyebabkan lubang kemaluannya menjadi licin sehingga memudahkan gerakan zakarku.

    Tidak lama kemudian dia tenang kembali. Dia merenungku. Matanya layu. “Kita baring cikgu. Siti penat.” Dia berkata.

    Aku ikut permintaannya. Aku cabut seketika zakarku dari kemutan kemaluannya. Dia merebahkan tubuhnya di atas lantai. Kemudian dia membuka kelengkangnya. Dia sudah tidak ada rasa malu mendedahkan kemaluannya kepadaku. Aku tengok kemaluannya basah. Ada sedikit cecair warna merah pinang. Memang sah Siti Masih ada dara ketika lubang kemaluaannya aku teroka. Aku berpuas hati. Aku beraya memecahkan dara sicantik manis ini.

    Tanpa berlengah aku melutut di celah kelengkang. Aku pegang zakarku. Aku halakan zakarku ke lubang kemaluannya yang terlindung oleh bibir kemaluannya yang masih bertaup rapat. Aku kuak bibir kemaluan Siti Napiah dengan kepala zakarku buat kali kedua. Kali ini urusanku lebih mudah. Laluan sudah di teroka. Apabila bibir kemaluannya terkuak aku terus menolak masuk zakarku ke dalam lubang kemaluannya.Siti Napiah tidak menjerit lagi, tapi dia tersentak. Kali ini zakarku lebih mudah bergerak kerana sudah banyak pelincir pada lubang kemaluannya walau pun laluan masih sempit. Laluan ‘anak dara’ yang sudah bersuami.

    Setelah zakarku terbenam aku terus meniarap di atas tubuh Siti Napiah. Dia terus memeluk tubuhku. Aku meneruskan kembali kerjaku menyorog dan menarik zakarku dalam lubang kemaluannya. Dia semaki pandai memberi tindak balas. Setiap kali zakarku bergerak masuk aku berasa dia menggerakkan ponggongnya keatas. Apabila dia menolak ponggongnya ke atas aku dapat rasa zakarku terbenam lebih dalam. “Ah!” Katanya. Aku tekan lagi zakarku. Dia angkat lagi ponggongnya. Zakarku semakin dalam terbenam “Ah!” Katanya lagi. Begitulah keadaannya berulangkali. “Sedapnya cikgu bila cikgu buat macam tu.” Katanya. Aku lihat Siti Napiah mula tercungap sambil mengeluarkan suara yang berdesis. Kemudian dia merengek. Kemudian dia mengerang. Setelah sepuluh minit berlalu dia mula memelukku dengan.

    “Adu cikgu… Siti rasa sedap lagi… oh cikgu sedap cikgu… sedap cikgu… sedap…. Sedap…. Sedapppppp….” Sekali lagi dia menggelepar sambil mengayak ponggongnya dengan kuat buat beberapa ketika. Kemudian dia tenang. “Jangan cabut dulu cikgu. Siti nak lagi… Siti belum puas….” Katanya.

    Memang aku tidak akan cabut zakarku selagi air bakaku pelum terpancut. Biasanya aku akan mengambil masa yang agak lama untuk memancutkan air bakaku. Aku terus memacu Siti Napiah dengan penuh bernafsu. Siti Napiah juga semakin pandai memberi tindak balas. Aku berasa semakin sedap. Aku rasa aku akan memancutkan air bakaku tidak berapa lama lagi. Kalau aku lajukan pacuanku mungkin dua tiga minit lagi terpancutlah air maniku. Tatapi aku tidak mahu bertindak demikian kerana Siti Napiah masih belum bersedia menerimanya.

    Tiba-tiba aku rasa Siti Napiah memelukku dengan erat. Ponggongnya di ayak semakin laju. Matanya semakin dipejamkan dengan rapat. Nafasnya semakin sesak. “Adu cikgu… kuat cikgu… kuat lagi cikgu… kuat lagiiiii….” Siti Napiah mula mendesak.”Aaaaaa…… aaaaaa…… aaaaaa….. aaaaaaaaaaaaaaa cikgu….. cepat cikgu…. Cepat cikgu….. cepat cikgu…. Siti tak tahan…. Siti tak tahan….. Siti tak tahannnnnn……” Dia semakin kuat menggeliat. Aku semakin laju menggerakkan zakarku. Makin laju. Makin laju. Makin laju. Laju. Laju. Laju. Dan akhirnya aku membuat tekanan yang kuat. Kemudian memancutkan air bakaku yang pekat dan hangat. “Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu…? Air apa ni cikgu….? Hangat…. Siti rasa sedap..” Dia bertanya berulang-ulang apabila air bakaku terpancut di dalam lubang kemaluannya. Jawapan itu tidak perlu ku jawab. Dia berhenti bertanya apabila zakarku berhenti dari memancutkan air itu.

    Walau pun zakarku telah berhenti membuat pancutan, tetapi Siti Napiah masih memeluk tubuhku. Kedua-dua kaki memaut kedua-dua pehaku. Dia tidak beri aku turun dari tubuhnya. Aku tenung wajahnya. Dia masih memejamkan matanya. Mulutnya terbuka sedikit. Rambutnya sedikit tidak terurus. Ada peluh didahinya. Pada masa itu wajahnya semakin cantik. Semakin mengghairah. Ini membuatkan zakarku semakin sukar untuk menguncup.

    Tiada berapa lama kemudian dia membuka matanya. Dia merenung aku. Kemudian dia tersenyum. Wajah semakin cantik. Aku geram.

    “Sedap ya cikgu…” Dia mula bersuara. Manja.

    “Puas?”

    “Belum. Siti nak lagi. Boleh?”

    “Boleh. Tapi bukan sekarang.”

    “Kenapa?”

    “Kita kan kat sekolah. Kalau orang cari kita macam mana?”

    “Habis bila kita boleh buat lagi.”

    “Esok?”

    “Ala….. lama sangat. Siti nak hari ini juga. Kalau boleh sekarang.”

    “Sekarang tak bolehlah.”

    “Petang nanti?”

    “Saya cuba.”

    “Mesti ya cikgu. Kalau tidak Siti cari orang lain.”

    “Ala… janganlah gitu…”

    “Cikgu sayang Siti?”

    “Sayang….”

    “Kalau gitu petang nanti mesti boleh…”

    “Okeylah…. Saya cuba.”

    “Mmmmmmp… Siti sayang cikgu.” Katanya sambil meragut bibirku. Kami berkucup beberapa minit. Aku rasa sedap. Kalau boleh mahu kucup lama-lama bibir sicantik manis ni. Tetapi keadaan tidak mengizinkan. Kami sama-sama melepaskan bibir yang melekap iyu.

    Kami bangkit. Kemudian Siti Napiah membantu aku memakai pakaianku sebelum dia menyarung bajunya. Setelah  aku siap berpakaian, barulah dia mengenakan bajunya. Aku hanya mampu mengenakan cangkuk colinya. Yang lain dia urus sendiri. Selepas siap mengenakan pakainnya sekali dia peluk aku. Sekali lagi dia kucup bibir aku. Memang jelas dia masih belum puas. Setelah berkucup beberapa minit, dia mula membuka pintu bilik persediaan. Sekali lagi dia meninjau sekitar kawasan makmal itu.

    “Line clear.” Dia berkata.

    “Terima kasih sayang….”

    “Nanti, panggil saya sayang lagi ya cikgu.” Pesan Siti Napiah sebelum aku meninggalkannya. Nampaknya dia semakin mahu dimanjakan. Dia melepaskan aku dengan senyum manis.

    Aku lihat jam di tanganku. Sudah pukul 9.35 pagi. Bermakna lebih satu jam setengah aku bersama Siti Napiah di bilik persediaan tadi. Satu jangkamasa yang agak panjang. Mujur semasa aku bersama Siti Napiah tadi tidak ada orang yang mencari kami. Dan tidak ada orang yang datang ke bilik persediaan.

    Aku mula berasa lapar. Banyak tenaga yang aku gunakan untuk memuaskan nafsu seorang isteri yang masih dara. Hebat juga sicantik manis ni. Walau pun ini pertama kali dia menekmati zakar lelaki tetapi dia hampir menewaskan aku yang lebih berpengalaman. Nampaknya dia mempunyai keinginan yang kuat. Kalau ‘kerja’ tadi dilakukan di luar kawasan sekolah, aku ‘kerjakan’ tubuhnya empat lima kali. Dari cara dia mendesak dia mungkin sanggup ‘dikerjakan’ lebih dari itu. Aku gembira kerana sekali lagi aku bertemu dengan ruas. Aku bertemu dengan pasangan yang secocok dengan seleraku yang mahu ‘dikerjakan’ berulang kali. Sekarang ‘target’ aku pada cikgu Sarah. Cikgu yang manja ini macam mahu menyerah diri untuk ‘dikerjakan’. Aku berharap akan berjaya. Aku berharap juga agar dia juga macam Siti Napiah.

    ylza

    Park

    mrp-78

    blh thn

    daddysdlg

    “Just Fuck Me. Don’t be afraid to hurt me. I know you worry. Please don’t. I’m not as fragile as you think.

Don’t tug my hair. Grab it. Force me to my knees with your hands in my hair wrapped in a fist. Pull hard. Make my eyes water. Don’t graze your teeth along my skin. Devour me. Bite down until I cry out. Then do it again. Don’t caress my throat. I want to feel your fingers wrap tightly around it. Feel my pulse hammer into your palm. Feel the breath short in my chest and that little bit of panic set in. Don’t nudge my knees apart. Move them like they’re yours to spread. With intention. With possession. Don’t hold my hands. I want to feel your strong grip around my wrists. Use all your weight. Make me lie still. I want it to still hurt tomorrow.
I want to see the bruises. The welts. The handprints. Don’t ask me if I’m ok. Tell me I am.
I need to let go and not think.
I need you to make me yours. Let my body answer for me with each shudder and moan. With the pool of wetness between my thighs. These are the things I can’t control. I don’t want to control. That’s the point. Don’t doubt.
Don’t worry.
Don’t overthink. Just fuck me. More naughtiness on DaddysDLG.Tumblr.com🎀”

    — Unknown {Shared via DaddysDLG.tumblr.com}

    romantic-deviant

    No worries 😎❤️😎

    sexyteachr

    Please!

    blueblog80

    Skandal Kilang

    Hamidi geram melihat wanita yang bekerja bersamanya itu. Tubuh wanita bertudung yang berbaju blouse coklat dan berkain skirt merah marron itu sedang menyusun makanan di rak hidangan. Tangan Hamidi rancak membancuh air di gelas tetapi matanya tajam merenung tubuh wanita itu. Lentikan punggung wanita itu kelihatan sungguh jelas meskipun ditutupi oleh blouse coklat yang labuh. Pekerja-pekerja kilang yang tadinya ramai memenuhi kantin kembali surut sebaik masa bekerja semakin hampir tiba.

    “Kak Sal, balik nanti hantarkan saya balik boleh tak? Motor saya rosaklah kak.” Hamidi bertanya kepada wanita itu.

    “Boleh. Rumah kau tak jauhkan?” tanya kak Sal.

    “Dekat je..” Jawab Hamidi kembali.

    Sebaik waktu kerja habis, Hamidi sudah siap menunggu di sebelah kereta kak Sal. Kereta Mazda berwarna biru metalik itu menjadi pengangkutan harian kak Sal untuk pergi kerja di kantin kilang elektronik tersebut. Suami kak Sal seorang pemandu lori dan sekiranya dia pulang pun lebih gemar menunggang motorsikal.

    Di dalam kereta, Hamidi menjeling peha kak Sal yang kelihatan ketat di dalam skirt merah maroon tersebut. Rasa geram semakin menebal dihati Hamidi. Pandangan matanya naik ke wajah kak Sal yang sedang leka memandu keluar dari kawasan kilang. Wajah isteri orang berusia 45 tahun itu sungguh seksi dimata Hamidi. Tambahan pula ketika itu kak Sal memakai tudung satin berwarna putih yang kilat dan licin membaluti kepalanya. Teringin rasanya anak muda itu melihat kepala isteri orang itu bergerak hebat mengolom batang kemaluannya yang keras merodok kerongkong wanita itu.

    “Apasal tengok akak macam tu?” kak Sal bertanya kepada Hamidi sambil melihatnya sebaik menyedari dia diperhatikan oleh lelaki itu.

    “Akak ni cantiklah… tak padan dah 45 tahun.” kata Hamidi.

    “Alah… tua dah akak ni Midi. Mana ada cantiknya.” kata kak Sal merendah diri sambil menekan brek sewaktu tiba di traffic light merah.

    “Betul kak… kalau la akak ni bujang lagi, atau janda ke… memang sayalah orang pertama yang nak kat akak..” kata Hamidi lagi.

    “Mmm… rumah kau simpang tu kan? ” kak Sal bertanya kepada Hamidi menukar tajuk cerita.

    “Ye kak… terus masuk simpang tu, lepas tu rumah bujang no 5 dari kanan.” jelas Hamidi.

    Kak menekan brek sebaik tiba di hadapan rumah sewa Hamidi. Kelihatan motor Hamidi tersadai di sebelah kereta kancil merah.

    “Bila rosaknya motor kau tu Midi?” tanya kak Sal.

    “Pagi tadi kak, ingatkan nak bawak kereta, tapi kawan saya nak pinjam pulak. Itu yang tumpang Ajis pagi tadi.” jawab Hamidi.

    “Itu kereta kau ke?” tanya kak Sal.

    “Ha'ah kak.. tu jelah yang saya mampu kak.. err kak Sal… nak tanya sikitlah” Hamidi agak gementar namun terus bersikap selamba.

    “Apa dia?” tanya kak Sal.

    “Malam esok kita keluar nak?” tanya Hamidi.

    “Nak ke mana?” tanya kak Sal.

    “Tengok wayang. Saya belanja. Laki akak pun belum balikkan?” tanya Hamidi.

    “Belum tu memang la belum. Lagi 3 hari lagi dia baru balik. Ni kenapa tetiba nak ajak akak ni?” tanya kak Sal pula.

    “Saja nak belanja akak. Camne ye kak?” tanya Hamidi ingin kepastian.

    “Nantilah akak tengok camne.” jawab kak Sal.

    “Alah kak… please… jomlah.. lagi akak bukan ada pun kat rumah… please…” pinta Hamidi sambil sengaja memegang peha kak Sal hingga jari-jemarinya dapat menekan tundun tembam kak Sal.

    Kak Sal terdiam sejenak. Dia cuma mengukir senyuman sambil melemparkan pandangan kosong di hadapan.

    “Oklah… tapi janji jangan bagi tau sesiapa. Nanti apa-apa hal akak mesej Midi.” jawab kak Sal.

    “Ok, jadi ye kak… terima kasih sebab tumpangkan saya.” kata Hamidi sambil melepaskan pegangannya pada peha kak Sal lalu keluar dari kereta.

    Esoknya, selepas Hamidi mengambil kak Sal, mereka terus menuju ke panggung wayang di bandar. Di dalam panggung wayang, mereka diam tidak berkata apa-apa. Khusyuk menonton cerita yang dipamerkan di layar. Tetapi sebaik kak Sal mengeluh kesejukan, Hamidi sudah berkira-kira bahawa peluangnya sudah terbuka.

    “Sejuk ye kak..” tanya Hamidi.

    “Ha'ah… sejuk sangat.. Kau tak sejuk ke Midi?” tanya kak Sal.

    “Sejuk jugak” jawab Hamidi sambil terus memegang tangan kak Sal.

    “Hmmm.. sejuknya tangan akak… takpe kak, saya ada..” kata Hamidi dan terus melilitkan tangannya ke pinggang kak Sal yang duduk di sebelahnya sambil merapatkan tubuhnya menyentuh tubuh wanita itu.

    Kak Sal pula seakan tidak kisah tubuhnya rapat bersatu dengan lelaki muda disebelahnya. Setidak-tidaknya dia dapat menghangatkan tubuhnya di dalam suasana yang serba dingin ketika itu. Namun fikiran Hamidi tidak sepenuhnya kepada cerita filem yang ditayangkan. Sebaliknya dia sebenarnya sedang asyik membelai dan mengelus pinggul kak Sal yang begitu empuk sekali dirasanya itu. Melihatkan kak Sal langsung tidak kisah pinggulnya di belai, Hamidi semakin berani untuk memulakan langkah seterusnya. Dia mula menggerakkan tangannya sehingga tapak tangannya tiba di peha kak Sal. Peha empuk isteri orang berkain sarung biru tua yang licin itu tanpa ragu-ragu lagi terus di usapnya dengan lembut. Sesekali jarinya mengikut bentuk corak ala matahari berwarna emas di kain kak Sal. Jelas sekali kak Sal tidak kisah dan membiarkan.

    Semakin lama usapan tangan Hamidi semakin naik menghampiri tundun kak Sal. Tanpa segan silu, Hamidi menyeluk tangannya masuk ke dalam baju kurung kak Sal dan terus melekap tapak tangannya di tundun tembam kak Sal. Kelihatan kak Sal bergerak sedikit tubuhnya namun masih tiada tanda-tanda penolakan darinya. Itu membuatkan Hamidi semakin berani meraba tubuh kak Sal dibahagian tundunnya. Hangat sekali Hamidi rasakan sebaik tangannya masuk ke belahan kelangkang kak Sal. Meskipun masih dilindungi oleh kain sarungnya, Hamidi masih dapat merasakan kehangatan tundun kak Sal yang tersembunyi di belahan kelangkangnya. Hamidi cuba bertindak semakin nakal dengan cuba menguis bahagian bawah tundun kak Sal, terdapat sedikit respon dari badan kak Sal yang seakan terkujat kecil sewaktu jari Hamidi menyentuhnya. Hamidi cuba cuit lagi dan kali ini lebih kuat, sehingga dapat Hamidi rasakan jarinya seperti tenggelam di pangkal belahan cipap kak Sal.

    “Ish… Midi… janganlah…” kata kak Sal sambil menarik tangan Hamidi dan diletakkan kembali di atas pehanya.

    Hamidi diam seketika, namun dia tidak berputus asa. Sekali lagi Hamidi menyeluk tangannya ke dalam baju kurung kak Sal. Tangannya terus mengusap peha kak Sal. Terasa sungguh ketat dibaluti kain sarungnya yang licin. Hamidi meraba-raba perut kak Sal yang sedikit buncit itu. Rabaan Hamidi semakin naik ke atas hingga tiba ke bukit berkembar isteri orang yang bercoli. Kak Sal diam membiarkan. Melihatkan kak Sal tidak kisah, Hamidi terus menyeluk tangannya masuk ke dalam coli kak Sal dan memekup buah dadanya. Perlahan-lahan Hamidi meramas buah dada kak Sal. Lembut dan empuk sekali meskipun saiznya hanyalah sederhana sahaja, hinggalah dia dapat menggentel punat segar yang dirasakan semakin keras dan tegang.

    Kak Sal kelihatan biasa sahaja pada mulanya namun lama kelamaan Hamidi dapat merasakan ombak nafas kak Sal semakin kuat bergelombang di dada wanita itu. Hamidi terus menggentel puting buah dada kak Sal sehingga dia dapat melihat tangan kak Sal kuat meramas kusyen yang didudukinya.

    “Kak Sal… saya stim la kak..” bisik Hamid di telinga kak Sal namun kak Sal tidak mengendahkan.

    Hamid menurunkan tangannya dari buah dada kak Sal, lalu keluar dari baju kurung wanita itu. Dia memegang tangan kak Sal lalu diangkat dan diletakkan di bonjolan batangnya yang keras membonjolankan seluar jeans yang dipakainya. Seakan kelihatan agak malu pada mulanya, tangan kak Sal akhirnya memegang erat batang Hamidi meskipun dari luar seluar. Kemudian kak Sal meramas-ramas batang keras Hamidi dan membiarkan Hamidi menyeluk tangan ke kelangkang hangatnya demi membelai cipapnya yang sudah hampir seminggu tidak dibenihkan.

    Hamidi gembira kerana kali ini tiada lagi halangan dari kak Sal. Dia pun mengusap lembut cipap kak Sal dan dia semakin ghairah kerana selain dapat meraba cipap tembam isteri orang yang licin berkain sarung satin biru tua itu, dia juga menikmati ramasan-ramasan geram di batangnya dari tangan kak Sal. Semakin lama kak Sal semakin tidak boleh tahan. Lebih-lebih lagi apabila Hamidi asyik bermain-main di biji kelentitnya yang semakin berkembang itu. Air nafsu isteri orang beranak dua itu juga semakin melimpah hingga Hamidi dapat merasakannya semakin membasahi kain sarung licin wanita itu.

    “Midi… kita keluar jom…” pinta kak Sal.

    “Ok.. jom…” jawab Hamidi sambil terus bangun dari dan menarik tangan kak Sal.

    Sewaktu menghampiri pintu keluar panggung wayang yang gelap, Hamid sempat memegang tangan kak Sal yang jalan dahulu di hadapannya dan memberhentikannya. Dia terus rapat berdiri di belakang wanita itu dan menekan bonjolan keras batangnya di belahan punggung tonggek kak Sal yang licin itu.

    “Kita cari hotel ye kak..” bisik Hamidi di telinga kak Sal.

    Kak Sal tidak menjawab sebaliknya dia melentikkan punggungnya membuatkan bonjolan keras batang Hamidi semakin kuat menekan belahan punggung wanita itu. Hamidi semakin geram dan tidak sabar untuk menikmati tubuh subur isteri orang itu.

    Hotel bajet menjadi pilihan mereka. Sesungguhnya Hamidi sememangnya tidak sabar lagi untuk menikmati tubuh wanita 45 tahun itu. Meskipun sayup-sayup terdengar laungan azan isyak, dia sudah tidak menghiraukannya lagi lalu terus sahaja memeluk tubuh kak Sal dari belakang. Tubuh ramping kak Sal di peluknya erat. Bonjolan keras di seluarnya di tekan berkali-kali di punggung kak Sal. Hamidi bernafas penuh nafsu di leher kak Sal yang ditutupi tudung berwarna putih. Tangan Hamidi mengusap perut kak Sal yang gebu membuncit. Empuk sekali daging perut isteri orang beranak dua itu. Kelicinan baju kurung satin berwarna biru tua yang bercorak mentari berwarna emas itu membuatkan Hamidi bernafsu sekali meraba tubuh wanita itu. Sebelah tangannya naik ke buah dada dan sebelah lagi turun ke tundun tembam. Kedua-dua tangannya tidak henti meraba tubuh kak Sal hingga wanita itu sendiri mengeluh menandakan dirinya semakin ditakluki nafsu.

    Kak Sal melingkarkan tangan ke belakang tubuhnya mencari batang Hamidi yang keras membonjol menekan-nekan punggungnya. Batang keras Hamidi di genggam kuat dan sempat dia meramas batang lelaki muda yang berahi kepadanya itu. Kak Sal membuka zip seluar Hamidi dan menarik batang kemaluan lelaki muda itu dengan mudah kerana Hamidi tidak memakai seluar dalam. Hamidi mengeluh nafsu apabila dia merasakan batangnya digoncang perlahan dan penuh kelembutan oleh tangan kak Sal.

    “Emmm… saya stim la kat akak…” bisik Hamidi.

    Kak Sal diam tanpa bicara. Dia sendiri semakin bernafsu apabila rabaan Hamidi semakin hebat menggosok cipapnya yang semakin terangsang. Kak Sal lantas berpusing dan berdiri berhadapan dengan Hamidi. Dia mendongakkan wajahnya memandang Hamidi sambil mengocok batang keras Hamidi di perutnya. Hamidi semakin ghairah apabila kak Sal berkali-kali menekan batang kerasnya di permukaan perutnya yang ditutupi oleh baju kurung yang licin. Mereka berdua pun berkucupan dan saling bermain lidah. Nafas kak Sal semakin kuat dirasai Hamidi.

    Kemudian kak Sal turun berlutut di hadapan Hamidi. Wajahnya yang bertudung itu manis tersenyum melihat batang kemaluan Hamidi yang digenggam di hadapan wajahnya. Kak Sal lantas menjilat kepala kembang Hamidi. Hamidi mengeluh kesedapan tatkala lidah kak Sal menjilat seluruh kepala kembangnya, termasuklah lubang kencingnya. Kemudian kak Sal menyumbat batang Hamidi masuk sepenuhnya ke dalam mulut. Bibirnya rapat menyentuh bulu kemaluan Hamidi dan dia membiarkan batang Hamidi terendam dengan agak dalam hingga mencecah anak tekaknya sendiri.

    Hamidi tunduk melihat batangnya hilang di dalam mulut kak Sal. Kemudian kak Sal mula menghenjut mulutnya maju mundur hingga batang keras Hamidi keluar masuk mulutnya yang berbibir mungil itu. Lidahnya seringkali bermain-main di batang Hamidi membuatkan Hamidi begitu asyik sekali menikmatinya. Hamidi mengusap kepala kak Sal yang bertudung. Nafsunya semakin ghairah melihat kepala kak Sal yang bertudung putih itu bergerak mengolom batang kemaluannya. Hamidi tidak tahu kenapa dia benar-benar tidak mampu membendung rasa berahinya. Dia tahu air maninya bila-bila sahaja akan meletus keluar. Namun kesedapan batangnya dikolom mulut kak Sal membuatkan dia seakan teragak-agak untuk memberhentikan hisapan nikmat wanita itu.

    Semakin lama Hamidi semakin tidak tahan. Segera dia menarik batangnya keluar dari mulut kak Sal. Air maninya hampir sahaja mahu memancut keluar ke dunia. Kak Sal yang seakan tergamam kerana keasyikannya menghisap batang lelaki terganggu terus sahaja berdiri membelakangi Hamidi dan menekan punggungnya ke batang kemaluan lelaki itu. Sebaik sahaja Hamidi merasakan batang kerasnya yang masih berlumuran dengan air liur kak Sal menyentuh rapat punggung kak Sal yang menonggek dan dibaluti kain yang licin itu, nafsunya serta merta tidak tertahankan lagi. Menyembur air maninya di punggung kak Sal yang masih berbaju kurung licin itu.

    “Kak Salll… ohh… ” rengek Hamidi sambil menahan air maninya dari terpancut lagi sambil menarik tubuhnya agar batangnya tidak menyentuh tubuh kak Sal.

    Kak Sal menoleh dan melihat lubang kemaluan batang Hamidi menitik beberapa titisan air mani. Dia lantas melentikkan punggungnya dan menarik bahagian belakang bajunya dan terlihat terdapat sisa air mani Hamidi yang dilepaskan ada di punggung baju kurungnya, tepat di tengah-tengah corak mentari berwarna emas. Tidak berapa banyak nampaknya.

    “Dah keluar tu macam mana?” tanya kak Sal.

    “Tak pe kak… saya dapat tahan dari keluar semua… ” jelas Hamidi ringkas.

    “Tak tahan sangat nampak…” sindir kak Sal yang merangkak naik ke atas katil.

    Hamidi ikut naik ke atas katil dan terus memeluk kak Sal.

    “Memang tak tahan kak…. dah lama saya stim kat akak tau…” kata Hamidi.

    Mereka berpelukan dan berkucupan lagi. Hamidi sempat menanggalkan seluar jeans dan menarik tangan kak Sal memegang batangnya yang masih keras. Kak Sal melancapkan Hamidi menggunakan baju kurungnya yang licin dan itu membuatkan nafsu Hamidi semakin ghairah ingin menyetubuhi kak Sal. Hamidi menyelak kain sarung kak Sal ke atas dan mengusap peha kak Sal yang mulus itu. Kemudian tangannya mula meraba cipap kak Sal. Seluar dalam kak Sal ternyata semakin lembap. Jelas sudah bahawa wanita itu juga sudah semakin ghairah ingin disetubuhi.

    Hamidi melorotkan seluar dalam kak Sal. Tundun tembam milik kak Sal kelihatannya kemas berbulu nipis. Hamidi terus naik ke atas tubuh kak Sal yang terlentang dan tanpa dipinta, kak Sal terus memegang batang keras Hamidi dan dipandu agar menuju ke belahan cipapnya yang sedia menanti. Sebaik Hamidi merasakan hujung batangnya memasuki muara lubang cipap kak Sal, dia terus menekan batangnya masuk secara keseluruhannya.

    “Ouhhhh…. Midi….” kak Sal merengek bernafsu apabila lubang kemaluannya dijolok dalam oleh Hamidi.

    Tubuhnya melentik sewaktu menerima kemasukan batang Hamidi yang keras itu. Hamidi terus sahaja menjolok lubang cipap kak Sal yang licin dan basah itu. Henjutan demi henjutan pun mula menghanyutkan mereka berdua di alam persetubuhan yang melazatkan. Kak Sal merasakan sungguh nikmat di jolok batang keras Hamidi yang meneroka sungguh dalam. Hamidi pula merasakan sungguh nikmat sekali menjolok lubang licin kak Sal sambil dapat melihat wajah kak Sal yang masih bertudung dan terlentang di atas katil.

    Sesekali Hamidi menekan kuat batangnya agak dalam dan diam beberapa ketika sambil memeluk tubuh wanita itu dan menciumi bahu serta lengan kak Sal yang berbaju kurung licin. Hamidi dapat merasakan kak Sal mengemut batangnya kuat. Hamidi menyambung kembali menghenjut lubang kemaluan kak Sal sehingga dia merasakan erangan kak Sal menjadi semakin kuat dan juga tindak balas kak Sal juga semakin ganas.

    Kak Sal akhirnya mencapai kemuncak persetubuhan. Perutnya mengempis dan tubuhnya mengejang sambil memeluk Hamidi. Dapat Hamidi rasakan lubang kak Sal semakin licin dan ianya membuatkan Hamidi semakin goyah dalam pelayaran. Segera Hamidi menekan batangnya di dalam cipap kak Sal sedalam-dalamnya dan menciumi tengkuk dan bahu wanita itu.

    Sebaik kak Sal kembali tenang, Hamidi pun mengeluarkan batangnya yang bukan sahaja berlumuran, malah berciciran dengan cairan likat dari lubang cipap kak Sal. Kak Sal tersenyum melihat Hamidi yang berlutut di sisinya. Batang Hamidi tegak mengeras, tanda masih belum puas menikmati tubuhnya. Bagaikan faham apa kehendak lelaki itu, kak Sal terus mengiring membelakangi Hamidi. Dia terus menyelak kainnya ke pinggang dan mempamerkan punggung lebarnya yang gebu membulat kepada Hamidi. Kak Sal menarik batang Hamidi menuju ke belahan cipapnya. Hamidi bagaikan terpukau melihat punggung kak Sal. Sedar-sedar batangnya sudah disumbatkan oleh kak Sal memasuki lubang persetubuhan tadi. Tangan Hamidi terus berpaut pada pinggul kak Sal. Kelembutan daging pinggulnya yang empuk dan lentikan pinggangnya yang ramping mendorong Hamidi untuk memacu batangnya memasuki tubuh isteri orang itu sekali lagi dengan ghairahnya.

    Merengek kak Sal sewaktu dihenjut batang kemaluan Hamidi yang keras menjolok lubang cipapnya. Dalam keadaan mengiring itu, dia melihat Hamidi yang sedang menikmati pemandangan tubuhnya yang seksi itu sambil bergerak tanpa henti menghenjut tubuhnya. Dia ghairah sekali kerana batang Hamidi masih keras dan dalam meneroka lubang kelaminnya.

    Hamidi pula begitu ghairah sekali melihat tubuh kak Sal yang masih berbaju kurung satin berwarna biru tua itu. Wajah kak Sal manis sekali dalam keadaan bernafsu begitu, walau pun tudung dikepalanya kelihatan tidak sekemas mula-mula tadi.

    Seterusnya Hamidi meminta kak Sal menonggeng. Kain sarung kak Sal di selak ke pinggang. Punggung kak Sal yang melebar itu di usapnya geram

    “Geram saya kat punggung akak..” kata Hamidi.

    “Akak tau…” kata kak Sal pula.

    Hamidi pun memasukkan batangnya ke dalam cipap kak Sal. Melentik pinggang kak Sal sebaik batang Hamidi menorobos masuk lubang kemaluan kak Sal. Sementara Hamidi pula semakin tidak tahan melihat lentikan pinggang ramping kak Sal yang melentik membuatkan punggung wanita itu semakin menungging dengan seksi. Air maninya semakin hampir hendak keluar meskipun dia baru sahaja menghenjut punggung kak Sal yang tonggek berlemak itu. Demi menyelamatkan keadaan agar tidak terpancut dan mampu bermain lebih lama, Hamidi mencabut batangnya keluar. Namun malangnya, sebaik batangnya dicabut keluar, air maninya memancut keluar dengan kuat dan laju tepat ke belakang tubuh kak Sal.

    “Oooohhh Kak Salllll….. Ahhhhhh….” Hamidi mengeluh penuh nafsu sambil menggoncang batangnya yang sedang kuat memuntahkan segala isi kantung maninya.

    Kak Sal pula dapat merasakan air mani Hamidi yang hangat bagaikan hujan menimpa belakang tubuhnya. Dapat dia merasakan air mani lelaki itu meresap dan menembusi baju kurungnya yang licin itu. Kak Sal membiarkan Hamidi memuaskan nafsunya menembak tubuhnya dengan air maninya.

    “Kak… hari ni motor saya tak rosak. Tapi rumah saya tak ada orang. Jadi balik nanti akak singgah rumah saya kejap boleh tak?” tanya Hamidi kepada kak Sal yang sedang berdiri memerhatikan para pekerja-pekerja kilang sedang menjamu selera di ruang makan kantin.

    “Boleh…” jawab kak Sal sambil tersenyum menoleh kepada Hamidi.

    Hamidi tersenyum sendiri, pasti hari ini dia bakal menikmati lagi persetubuhan seperti malam semalamnya. Tubuh kak Sal yang berbaju T biru lengan panjang dan berkain skirt coklat yang sendat di punggung itu bagaikan menggamit nafsunya untuk menyetubuhi wanita itu di situ juga. Hamidi berdiri dari kerusi dan melalui belakang kak Sal sambil sempat meramas punggung isteri orang itu.

    Kak Sal tersenyum dan membiarkan. Dia tahu, beberapa jam sahaja lagi dia akan bersetubuh dengan lelaki itu. Kak Sal tersenyum penuh makna.

    ylza

    Park dulu..nnti baca..

    berahimelayu

    Digarap dengan sangat berseni. Syabas. 

    With the holidays around the corner, I wanted to write you guys a little something special… I know the holiday season can be a tough time for anyone working through any kind of mental health issues and I just want all of you to know that you can get through this! There is nothing more important than self care and I hope each and every one of you carve out the time each and every day just for yourself. It can be as simple as going to get your nails done to buying yourself a little present :) You deserve it and so much more!

    Love you guys!! Make sure to take care of YOU ❤️

    unclebuck95-deactivated20170509

    SAYANG ANAK ANAK IBU

    Aku adalah seorang ibu kepada tiga orang anak, ketiga-tiga anakku adalah lelaki iaitu Izra berumur 15 tahun, Izani berumur 13 tahun dan yang bongsu bernama Izie berumur 11 tahun. Namaku Yusna berumur 34 tahun, bekerja di sebuah bank sebagai akauntan dan suamiku Hamzah berumur 39 tahun bekerja di pembantu pengurus di sebuah pelantar minyak. Suamiku hanya bekerja dua minggu dalam sebulan dan dua minggu lagi adalah hari cutinya kerana tempat kerjanya tengah-tengah laut. Selepas melahirkan Izie, salur peranakanku telah di tutup kerana suamiku tidak mahu mempunyai anak lagi. Pada suatu hari itu, aku tidak dapat ke tempat kerja kerana keretaku rosak dan setelah anak-nakku ke sekolah, aku menalifon bengkel kereta yang tidak jauh dari rumahku meminta mereka membaiki keretaku di rumah. Setelah datang ke rumahku dan selepas memeriksa kerosakan keretaku itu, keretaku terpaksa di bawa kebengkelnya untuk di baiki. Petang nanti keretaku akan di hantar kembali ke rumahku setelah siap di baiki. Aku terpaksa mengambil cuti pada hari itu dan kerana kebosanan tinggal seorang di rumah, aku mengambil keputusan untuk tidur kerana malam tadi aku tidak dapar tidur secukupnya. Malam tadi nafsuku terangsang kuat kerana sebelum suamiku berangkat ke tempat kerjanya, aku tidak dapat bersetubuh dengan suamiku disebabkan aku masih dalam hari haidku. Aku yang baru bersih dari haidku merasa nafsuku sungguh terangsang membuatkan aku tidak dapat tidur lena. Aku asyik terbayangkan persetubuhanku dengan suamiku, alangkah indahnya jika suamiku ada di sisi namun suamiku akan pulang dua minggu lagi. Walaupun aku sudah mempunyai tiga orang anak, nafsuku masih kuat dan masih memerlukan satu persetubuhan yang memuaskan. Sedang aku lena di buai mimpi, tiba-tiba aku di kejutkan dengan suara anak-anakku yang baru pulang dari sekolah. Pada mulanya aku ingin memarahi mereka kerana membuat bising tetapi tidak jadi setelah mendengar percakapan mereka. Anak-anakku tidak tahu aku tidak bekerja hari itu, aku menganmati percakapan anakku yang mencurigakan perasaanku itu. “Abang… pasang la vcd tu, Izie nak tengok ni…” Kata Izie. “Sabar la… kita makan dulu, buat apa nak cepat-cepat… ibukan tiada…” Jawab Izra. “Abang nak makan, abang pergi la… kita orang nak tengok dulu…” Kata Izani pula. “Baiklah… jom kita tengok…” Jawab Izra lagi. Aku mula mendengar cerita yang mereka tonton kerana suara dari tv itu agak jalas kedengaran. Aku mendengar bunyi yang selalu keluar dari mulutku ketika aku bersetubuh dengan suamiku. Aku bangun lalu membuka pintu bilikku perlahan-lahan dan alangkah terkejutnya aku apabila melihat cerita yang di tonton anak-anakku. Cerita yang mereka tonton adalah cerita lucah, aku dapat melihatnya kerana tv itu mengadap bilikku. Aku juga dapat melihat Izra sedang mengusap bonjolan batangnya di dalam seluar manakala Izani dan Izie memandang tv tanpa berkelip. Aku tidak dapat bersabar lagi dengan perangai buruk mereka. “Izra… Izani… Izie… apa cerita yang kamu tengok ni…” Marahku setelah keluar dari bilikku, Izra cepat-cepat menutup tv lalu mengeluarkan vcd itu dari lalu di sorok di belakangnya. Aku terus meluru ke arah Izra dan terus merampas vcd itu dari tanganya. Mereka tertunduk dengan muka yang ketakutan, walaupun aku merasa kasihan melihat anak-anak kesanyanganku ketika itu, tetapi aku tidak dapart bersabar lagi. “Kamu bertiga ni apa nak jadi… cerita tidak senonoh itu yang kamu tengok… bukannya mahu membaca buku… kamu siap la nanti… ibu akan bagitahu ayah kamu…” Bebelku panjang lebar, Izra dan Izani ttetap tertunduk tidak memandangku. “Maafkan Izie ibu… jangan bagitahu ayah…” Rayu Izie sambil menangis teresak-esak membuatkan marahku hampir hilang. Izie adalah anak yang manja, Izie paling rapat denganku dan selalu bermanja denganku. “Tahu takut… buat salah tak takut..” Marahku lagi tetapi nada suaraku reda sedikit. “Ibu… maafkam Izra… Izra janji tak buat lagi…” Izra berkata perlahan. “Izani pun sama ibu…” Kata Izani pula. “Baiklah… kali ini ibu maafkan… kalau buat lagi ibu akan bagitahu ayah… faham…” Perasaan marahku kini bertukar menjadi perasaan kasihan melihat ketakutan mereka. Itulah kelemahanku, aku tidak boleh melihat anak-anakku bersedih. “Faham ibu…” Jawab mereka serentak. “Sudah… pergi mandi, lepastu makan dan siapkan kerja sekolah. Ulangkaji pelajaran… jangan ingat nak main saja…” Kataku tegas. Mereka bangun dan terus ke bilik mereka, mereka bertiga tidur sebilik kerana rumahku hanya mempunyai tiga bilik sahaja. Bilik depan adalah bilikku manakala bilik tengah adalah bilik mereka bertida dan satu bilik lagi iaitu bilik belakang di jadikan stor. Setelah anak-anakku menhilang, aku masuk bilik kembali lalu menyimpan vcd itu di dalam laci meja solekku. Malam itu setelah makan malam, ketiga anak-anakku terus masuk tidur ke dalam bilik mereka walaupun masih awal. Tidak seperti biasanya kerana mereka akan menonton tv dahulu sambil berbual dengaku sebelum masuk tidur. Mungkin kerana mereka merasa bersalah dan takut aku memarahi mereka, awal-awal lagi mereka sudah masuk tidur. Malam itu juga aku tidak dapat melelapkan mataku kerana memikirkan perangai buruk anak-anakku dan ditambah pula dengan nafsuku yang masih lagi terangsang. Puas aku cuba melelapkan mataku, tetapi mataku tetap tidak merasa mengantuk dan aku merasa tidak tentu arah kerana nafsuku membuak-buak terangsang. Aku mula teringatkan cerita lucah yang di tonton anak-anakku tadi. Aku bangun lalu menganbil vcd itu dari laci meja solehku lalu melihatnya. Aku melihat gambar yang di tampal di vcd itu, gambar itu menunjukkan dua orang lelaki yang masih remaja sedang bersetubuh serentak dengan seorang wanita yang sudah berumur. Setelah melihat gambar yang ada di vcd itu, nafsuku semakin kuat terangsang dan aku perasaan untuk mengetahui jalan ceritanya membuatkan aku merasa ingin menontonya. Aku keluar dari bilikku dan terus ke bilik anakku untuk memastikan mereka sudah tertidur. Perlahan-lahan aku membuka pintu bilik mereka dan aku melihat mereka sedang nyeyak tidur. Jam di dinding menunjukkan sudah pukul 12.20 pagi, aku kembali ke biliku lalu mengambil vcd itu dan terus ke ruang tamu. Aku memasang tv serta vcd player lalu duduk untuk menonton cerita lucah itu. Inilah kali pertama aku menonton cerita lucah seumur hidupku, selama ini aku hanya mendengar dari mulut kawan-kawanku sahaja. Cerita itu menayangkan dua orang remaja bersetubuh dengan gurunya di dalam sebuah hotel. Apabila melihat aksi persetubuhan itu, nafsuku tidak tertahan lagi. Semakin lama menonton aku tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan tanpa aku sedari, tanganku kini berada di celah kangkangku lalu menggosok-gosok cipapku dari luar kain batik yang aku pakai. Seperti selalu, malam itu aku tidak memakai seluar dalam serta tidak memakai coli kerana memang kebiasaanku tidur tanpai memakai pakaian dalam. Aku merasa cipapku mula basah, nafsuku yang terangsang kuat membuatkan aku terus baringkan tubuhku di atas carpet di ruang tamu rumahku. Aku mula menyelakkan kain batikku keatas dan terus mengusap cipapku dan sebelah tanganku lagi meramas-ramas buah dadaku yang sudah menegang. Aku memasukkan dua batang jariku ke dalam cipapku lalu aku gerakkan keluar masuk, ketika atu aku sangat memerlukan batang lelaki untuk menujah cipapku yang berair dengan banyak itu. Kerana diriku sudah dikawal nafsu, aku tidak peduli lagi jika ada batang siapa sekarang, janji batang itu dapat memenuhi cipapku untuk memuaskan nafsuku yang tidak tertahan lagi. Adengan di vcd itu menunjukkan dua remaja sedang menyetubuhi seorang perempuan yang sudah berumur, aku mula membayangkan perempuan itu adalah aku dan dua remaja itu pula adalah anak-anakku. Bayangan itu membuatkan nafsuku bertambah terangsang lagi dan tujahan dua jariku di dalam cipapku semakin laju. Aku membayangkan diriku sekarang sedang di setubuhi anakku sendiri dengan mataku yang terpejam. Kerana kesedapan, aku mengerang dan mengeluh agak kuat, aku tidak peduli lagi keadaan rumahku ketika itu. Tiba-tiba aku merasa pehaku disentuh orang, dengan kelam-kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain batikku yang terselak ke pinggangku itu. Alangkah terperanjatnya aku apabila melihat Izra dan Izani sedang menyentuh pehaku yang putih dan gebu itu. Aku terkedu dan tidak dapat berkata-kata, Izra dengan rakus memegang hujung kain batikku dan terus menyelak ke atas semula. Aku yang masih terangsang itu bagaikan terpukau kerana bayanganku kini benar-benar berlaku di depan mataku. Kerana itu aku membiarkan sahaja Izra dan Izani meraba-raba pehaku dengan penuh bernafsu. Izani menolak tubuhku terbaring di atas carpet dan Izra pula mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan terus menjilat pehaku itu dengan rakus. Aku tersentak apabila kurasakan lidah Izra menyentuh celah rekahaan bibir cipapku yang sudah basah itu. Izani pula sedang meramas-ramas kedua buah dadaku berkali-kali dengan agak kuat namun ramasan itu sungguh nikmat. Izani cuba menarik baju t-shirtku keatas dan aku yang seolah-olah mahu diperlakukan begitu mengangkat tubuhku untuk memudahkan Izani menanggalkan bajuku itu. Setelah bajuku terlepas dari tubuhku, terdedahlah kedua buah dadaku dengan puting yang sudah tegang itu di depan Izani. Izani dengan rakus terus menghisap puting buah dadaku sambil diramas-ramasnya. Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata dariku mahu pun dari ke dua anakku itu dan jilatan lidah Izra semakin dalam menujah rekahaan cipapku. Kepalaku terdongak ke atas apabila Izra menjilat sambil menggigit lembut kelentitku yang sudah mengembang itu.. “Erggghh… Izra….” Erangan kenikmatan mula keluar dari mulutku apabila keletitku di jilat oleh anakku sendiri. Izani masih tetap meramas kedua buah dadaku membuatkan aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan lagi kakiku agar Izra mudah mengerjakan cipapku dan Izra mula menurunkan jilatan lidahnya di antara cipap dan duburku. Jilatani lidah Izra menjalar turun ke bawah lagi dan lidahnya kini menyapu bibir duburku lalu di jilatnya. Kenikmatan begini tidak pernah aku alami sehingga punggungku terangkat sedikit menahan kegelian bercampur nikmat di bibir duburku. Kakiku yang terkangkang luas itu menyenangkan lagi Izra menjilat bibir duburku. Izani yang dari tadi menghisap buah dadaku kini berdiri lalu melondehkan seluarnya dan tersembullah batangnya yang tidak berapa besar itu di depan mukaku. Izani menyuakan batangnya ke mulutku sehingga tersentuh bibirku lalu di tekan masuk ke dalam mulutku yang terbuka itu. Izra mula menolak tubuhku menjadi meniarap, mukaku tetap menghadap ke arah Izani yang sedang meujahkan batangnya ke dalam mulutku. Izra menganggkat punggungku ke atas supaya punggungku itu tertonggek tinggi sedikit lalu menjilat kembali lubang duburku dan lidahnya kini di tekan masuk ke dalam lubang duburku. Sambil menjilat lubang duburku, Izra memasukkan dua batang jarinya ke dalam cipapku. Aku merasa sungguh nikmat sambil menggerakkan punggungku kedepan dan belakang manakala mulutku semakin laju menghisap batang Izani. Aku menghisap sehingga kepangkal batangnya dan Izani pula memegan kepalaku melajukan lagi gerakkan kepalaku itu. “Izra… ibu tidak tahan lagi… masukkan batang Izra sekarang…” Aku meminta Izra memasukkan batangnya ke dalam cipapku kerana aku tidak dapat bertahan lagi dengan rangsangan yang aku alami sekarang ini. Tanpa menjawab atau tanpa berkata-kata, Izra terus bangun lalu menanggalkan pakaiannya dan berlutut di belakang tubuhku. Izra menaikkan lagi punggungku sehingga kedudukanku menonggeng dalam keadaan merangkak. Izra meletakkan kepala batangnya di bibir cipapku dan mula menolak masuk ke dalam cipapku. “Ahhhh…” Aku mengerang kenikmatan ketika batang Izra yang agak besar itu masuk ke dalam cipapku, walaupun batangnya tidak sebesar batang suamiku tetapi aku tetap merasa kenikmatannya. Batang Izra lebih besar dari batang Izani yang berada di dalam mulutku dan Izra semakin laju menujah cipapku dari belakang. “Perlahan… perlahan sikit… nanti cepat keluarrrr… eeegggrh…” Tanpa disedari kata-kata itu keluar dari mulutku dan mungkin kerana tidak berpengalaman, Izra tetap menujah cipapku dengan laju. Tiba-tiba Izra merapatkan batangnya sehingga terbenam rapat kepangkal dan aku merasa ada semburan hangat dalam cipapku. Aku tahu Izra sudah sampai ke puncak klimaksnya tetapi aku masih belum merasa puas lagi. Setelah Izra jatuh terduduk di atas lantai, aku terus berbaring lalu menarik tangan Izani agar menindihi tubuhku untuk menggantikan abangnya yang sudah tewas itu. Izani dengan segera merangkak ke atas tubuhku dan menggangkangkan kakiku supaya Izani berada di celah kangkangku. Aku memegan batang Izani lalu aku memasukkan ke dalam cipapku dan Izani pula terus menekan batangnya masuk. Aku mengemutkan cipapku sambil menikmati tujahan batang Izani di dalam cipapku dan aku kini sudah hampir ke puncak klimaksku. Tubuhku mula mengejang dan aku terus menarik pinggang Izani rapat ke tubuhku agar batangnya masuk lebih dalam. Serentak dengan itu, aku sampai ke puncak klimaksku dengan tubuhku tersentak-sentak. Izani yang tidak tertahan dengan kemutan kuat cipapku di batangnya semakin laju menujah batangnya ke dalam cipapku. Selepas beberapa tujahan, Izani mula memancutkan air maninya ke dalam cipapku sambil memeluk kuat tubuhku. Aku yang sudah dapat memuaskan nafsuku mula tersedar dari kesilapanku kerana merelakan Izra dan Izani menyetubuhiku terus menolak tubuh Izani yang masih menindihi tubuhku. “Apa yang kamu berdua lakukan pada ibu…” Aku memarahi mereka dengan suara yang tidak terlalu kuat kerana aku takut di dengari Izie yang sedang tidur di biliknya. Aku terus mengambil bajuku lalu memakainya dan membetulkan kain batikku yang terselak di perutku. Izra dan Izani berlari masuk ke dalam bilik mereka meninggalkan aku yang mula merasa bersalah serta menyesal kerana membiarkan kedua anakku itu menyetubuhiku. Aku masuk ke dalam bilikku dengan fikiran yang bercelaru tetapi perasaan puas juga dirasaiku. Walaupun menyesal dengan apa yang terjadi, aku merasa sungguh puas dan nafsuku sekarang sudah reda. Malam itu aku tertidur dengan perasaan menyesal dan dengan perasaan yang penuh kepuasan. Keesokkan harinya aku terjaga dari tidur agak lewat, ketiga anak-anakku sudah ke sekolah dan aku terus bersiap-siap untuk ke tempat kerja. Hari itu aku merasa sungguh ceria dan bersemangat kerana nafsuku sudah terpuas walaupun masih merasa menyesal. Petang itu aku pulang dengan perasaan malu serta berdebar-debar, aku malu untuk berhadapan dengan Izra dan Izani. Sampai di rumah, aku membuka pintu lalu memerhatikan sekeliling ruang tamu rumahku. Aku melihat anak-anakku tiada di ruang tamu itu lalu aku terus masuk ke dalam bilikku. “Ibu… bila ibu sampai…?” Tiba-tiba Izie menyapaku dari muka pintu bilikku kerana aku lupa menutupnya. “Baru sekejap…” Jawabku sambil menanggalkan tudung yang aku pakai, Izie berdiri di situ agak lama memerhatikanku lalu masuk ke dalam bilikku. Izie menghampiriku lalu memeluk tubuhku dengan agak kasar dan menolakku rapat ke dinding. “Izie… apa ni…” Marahku sambil menolak tubuh kecilnya dari terus memelukku. “Kenapa ibu marah… abang boleh peluk ibu, kenapa Izie tak boleh…?” Tanya Izie dengan agak kuat. “Bila pula abang peluk ibu…?” Tanyaku pula berpura-pura tidak tahu. “Ala ibu… Izie dah tahu apa kita buat malam tadi…” Tiba-tiba Izra muncul di ikuti Izani dan mereka berdua mula menghampiriku. “Apa kamu cakap ni… jangan buat ibu marah…?” Ugutku, Izie dengan pantas memeluk kembali tubuhku yang masih berdiri di tepi dinding bilikku. Aku cuba menolak tubuh Izie yang memeluk kemas tubuhku dan aku agak terperanjat apabila Izra memegang tangan kananku manakala Izani pula memegang tangan kiriku lalu di rapatkan ke dinding. Tubuhku di pusing mendakap dinding membelakangkan anak-anakku dan aku memejamkan mata apabila merasa kain baju kurungku disingkap ke atas. “Apa kamu lakukan pada ibu ni…” Marahku, namun aku tidak terdaya melakukan apa-apa kerana tenaga mereka bertiga lebih kuat dari tenagaku. Aku mula merasa ada tangan-tangan anakku yang sedang meramas-ramas punggungku dari kainku yang tersingkap itu. Buah dadaku juga di ramas-ramas oleh anakku membuatkan rontaanku semakin lemah kerana diriku mula dirangsang nafsu. Walaupun dalam keterpaksaan, aku mula merasa kenikmatan menyelubugi tubuhku dan aku mula menbiarkan sahaja anak-anakku meraba-raba tubuhku. Keadaan menjadi sunyi sepi, aku memejamkan mataku menikmatai ramasan serta rabaan enam tangan di tubuhku. Seluruh tubuhku di raba dan punggung serta buah dadaku diramas serentak. Aku tidak pernah dilakukan begini, kenikmatan yang aku rasakan sungguh berbeza dari bersetubuh bersama suamiku dan aku menikmati denga rangsangan nafsuku yang membuak-buak. Tubuhku tidak lagi dipeluk Izie, tanganku juga sudah bebas dari pegangan Izra dan Izani. Aku kini berdiri dengan penuh kerelaan kerana kenikmatan yang melanda diriku membuatkan aku pasrah. Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan ramasan tangan anakku semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Aku tidak tahu tangan itu milik siapa kerana seluruh tubuhku dipenuhi tangan anak-anakku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih menahan dinding menjadikan aku separuh menonggeng. Kain baju kurungku yang di selak itu diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku di jilat serta di gigit lebih dari seorang anakku. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas anakku dan dari luarbaju kurungku, aku dapat melihat tangan Izie dan Izani merayap menyelinap masuk ke dalam baju kurungku lalu terus ke bawah coliku. Buah dadaku semakin ganas di ramas Izie dan Izani membuatkan buah dadaku itu menjadi tegang. Alur punggungku hingga ke pangkal cipapku di basahi dengan air liur Izra yang kini berada di belakang punggungku. Aku terkemut-kemut sambil menolak punggungku kebelakang agar jilatan Izra sampai ke bibir cipapku. Daging punggungku dikuak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan lidah Izra, aku tidak tahu dimana mereka belajar untuk meragsangku sehingga membuatkan aku semakin khayal. Aku tersedar dari khayalanku apabila tubuhku di pusingkan manakala tanganku pula di angkat ke atas oleh Izani dan Izie terus menanggalkan baju kurungku. Aku dapat melihat Izra sedang membuka pengait kain baju kurungku lalu kain itu jatuh ke lantai, kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya mendiamkan diri sahaja. Izra menarik tanganku agar bergerak ke atas katil, aku yang diirngi Izani dan Izie hanya menuruti sahaja tarikan tangan Izra lalu dibaringkan telentang tubuhku di atas katil. Izra menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan terus menjilat cipapku, Izani pula sedang berdiri membuka seluarnya Izie kini sedang menghisap buah dadaku. Izie menhisap sambil meramas buah dada dan punggungku dengan ganas di ramas Izra yang sedang menjilat cipapku. “Arrrhhhggghhh… mmmmm…” Tanpa sedar aku mengerang dengan mata terpejam kerana merasa sungguh nikmat dan apabila aku membuka mataku, aku melihat Izani menghulurkan batangnya ke mukaku. Izani terus menujahkan batangnya masuk ke dalam mulutku yang terngangga itu, Izani mula mengerakkan batangnya keluar masuk ke dalam mulutku. Aku merasa sungguh nikmati dengan hisapan serta ramasan Izie di buah dadaku, cipapku yang dijilat Izra terkemut-kemut dan mulutku pula dipenuhi dengan batang Izani membuatkan aku tidak sedar bilakah ketiga anakku itu sudah berbogel. Izra mula menindihi tubuhku lalu menujahkan batangnya masuk ke dalam cipapku dengan ganas sementara Izie masih sibuk meramas buah dadaku dan Izani pula sedang menujah ganas mulutku. “Abang… bagi Izani pulak… Izani dah tak tahan ni…” Kata Izani pada abangnya Izra. Izra mencabut batangnya dari cipapku lalu menonggengkan tubuhku, Izani datang ke belakang punggungku lalu terus menujah cipapku dari arah belakang. Aku kini sedang menghisap batang Izie pula dan Izra mula menjilat serta meramas buah dadaku.Tak lama kemudian, Izani merebahkan tubuhnya lalu menarik tubuhku ke atas tubuhnya dan memasukkan batangnya ke dalam cipapku dari bawah. Aku mencapai puncak klimaksku yang panjang ketika Izani memecut laju menyetubuhiku ketika aku berada di atas tubuhnya. “Izie… sekarang pergi masukkan batang kau kat sini…” Arah Izra pada Izie sambil memasukkan sebang jarinya ke dalam lubang duburku sambil di gerakkan keluar masuk jarinya itu. Aku yang mendengar Izra mengarahkan Izie memasukkan batangnya ke dalam duburku hanya diam sahaja seolah merelakan pula duburku di tujah Izie. Izie dengan cepat ke balakang punggungku lalu batangnya yang tidak beberapa besar itu terus dipacakkan ke duburku. Aku membetulkan batang Izie agar mudah masuk ke lubang duburku. Sekarang Izie dan Izani melakukan tujahan serentak di cipapku serta di duburku, aku hampir menjerit kesedapan tetapi suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh batang Izra. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutan yang kuat di dubur, Izie telah memancutkan air maninya di dalam duburku. Setelah batangnya dicabut keluar, Izra terus memasukkan batangnya kedalam duburku. Aku yang sedang menikmati tujahan batang Izra di duburku serta tujahan batang Izani di dalam cipapku menggerakkan punggungku seiring dengan tujahan mereka. Aku sekali lagi telah hampir mencapai puncak klimaksku yang kedua. Aku kemutkan lubang dubur serta cipapku serentak dan Izani tidak dapat bertahan lagi apabila otot cipapku mengemut batangnya lalu memancutkan air maninya di dalam cipapku. Izra masih laju menujah duburku yang mengemut ketat itu dan akhirnya Izra pun memancutkan air maninya ke dalam duburku setelah menujah dengan agak kuat. Aku tertiarap di atas katiku dengan ketiga anakku yang terbaring lemah disisiku. Begitulah kehidupanku bersama ketiga anak-anankku sehingga kini, aku merasa sungguh puas bersetubuh serentak dengan mereka dan aku tidak lagi mencapai kepuasanku ketika bersetubuh dengan suamiku.

    cinta76

    Hahah khayalan semata mata