@panda0129
Untitled
Posts
51
Last update
2019-02-14 18:19:10

    Kisah Ani - Zaidin dan Zairul (Part 1)

    Aku sudah pun setahun mendirikan rumah tangga bersama suamiku, namun begitu masih belum ada tanda-tanda yang aku akan mengandung. Mungkin disebabkan kesibukan kerja, suami ku jarang untuk bersama dengan ku. Namun begitu, aku pasrah kalau ada rezeki tu beranaklah aku nanti. Aku menyedari diriku masih cantik dan menawan yang mampu menjadi perhatian setiap lelaki. Namun aku tetap setia pada suamiku.

    Suatu hari ketika keluarga mertuaku mengadakan majlis kenduri arwah di kampung, kami dikejutkan dengan berita kematian abang kepada mertuaku yang juga merupakan bapa suadara kepada suamiku. Oleh kerana ketika itu hanya suamiku sahaja yang mempunyai kereta, maka mertuaku dan adik beradik ipar yang lain semuanya turut serta menziarahi jenazah di kampung lain yang agak jauh juga daripada kampung mertuaku.

    Oleh kerana tempat duduk terhad, suamiku menyarankan agar aku tinggal sahaja di rumah mertuaku dan ditemani oleh dua orang anak saudara suamiku. Zaidin, anak adik iparku yang baru nak masuk Tingkatan 1 dan Zairul, anak abang iparku yang baru nak masuk Darjah 6. Kedua-dua mereka ini masih belum bersunat.

    Aku tidak berapa percaya kepada budak-budak tersebut kerana memang aku tahu setiap kali aku mandi, Zaidin memang tak melepaskan peluang untuk mengintai tubuh bogelku. Namun begitu, aku diamkan sahaja perkara tersebut. Bukannya orang lain, anak saudara suamiku juga yang aku anggap macam anak suadaraku juga.

    Lagi pun mereka itu budak-budak yang sedang melangkah ke alam remaja. Tentu lah keinginan untuk mengetahui dan mencuba perkara yang berkaitan seks itu meluap-meluap. Disebabkan itu saranan suamiku, maka aku tidak membantahnya. Diharapkan tiada apa-apa yang tidak diingini berlaku pada diriku malam ni. Aku melayan anak buah suamiku itu macam biasa, walaupun aku perasan mereka memandang aku seolah-olah mahu menelan tubuh ku ini.

    Memang nasib tidak menyebelahi diriku malam ini. Di luar rumah sayup-sayup kedengaran bunyi burung hantu yang menyeramkan bulu romaku. Aku sememangnya seorang yang penakut. Malam itu aku terpaksa meminta tolong Zaidin dan Zairul menemaniku untuk ke tandas yang terletak di luar rumah. Tandas kampung yang dibina menggunakan papan, walaupun bertutup semua tetapi masih terdapat lubang-lubang yang membolehkan Zaidin dan Zairul mengintai aku yang melepaskan hajat.

    Namun begitu, aku tidak mempedulikan apa yang Zaidin dan Zairul sedang buat. Ketika ini perut aku memulas dan ingin melepaskan hajat. Kalau mereka mengintai tubuhku pun itu rezeki dia orang lah. Aku tidak ada rasa malu lagi ketika ini. Setelah lega melepaskan hajat, aku mendapatkan Zaidin dan Zairul yang menunggu di luar dengan tersenyum-senyum memandangku.

    Aku membalas senyuman mereka dan bertanya sama ada mereka nak kencing atau tidak. Mereka mengeleng-gelengkan kepala, tetapi aku perasan seluar pendek yang dipakai oleh mereka berdua tertonjol ke depan. Sah dia orang mengintai aku tadi yang menyebabkan pelir mereka menegang. Sememangnya ketika aku melepaskan hajat tadi, aku menyelak kainku ke atas mendedahkan keseluruhan anggota bahagian bawah tubuhku.

    “Mak Ngah, tadi Zaidin mengintai Mak Ngah”, beritahu Zairul kepadaku.

    “Ooo ambil peluang ye? Tak baik Zaidin buat macam tu kat Mak Ngah”, tegur ku.

    “Habis tu, kalau mintak nak tengok, mesti Mak Ngah tak kasi punya. Jadi, peluang yang ada tadi memang Zaidin tak kan lepas punya”, jawab Zaidin.

    “Fuhhhhhh, Mak Ngah punya memang tembam. Bulu banyak pulak tu. Sampai sekarang batang pelir Zaidin masih menegang teringatkan burit Mak Ngah tadi”, sambung Zaidin lagi.

    Merah muka aku menahan malu dan geram, tapi nak buat macam mana, Zaidin memang macam tu. Kenakalan Zaidin memang diakui oleh kedua-dua orang tuanya sendiri.

    “Zaidin, tak baik tengok orang lain punya. Lagi pun Zaidin masih budak lagi. Tak baik fikir perkara yang bukan-bukan”, tegur ku lagi.

    “Alaaaa Mak Ngah, kita orang dah rasa lah burit budak perempuan macam mana. Hangat dan geli bila dijolok dengan batang pelir”, jawab Zaidin selamba.

    Meremang bulu romaku mendengar jawapan tersebut.

    “Eiii Zaidin ni, nakalnya. Nanti Mak Ngah cakap kat bapak karang?” ugut ku.

    “Alaaaa kalau Mak Ngah beritahu bapak, kita pun boleh cakap jugak yang burit Mak Ngah tembam dan berbulu”, jawabnya pula.

    Boleh hilang akal aku kalau dilayan sangat budak ni. Suami adik iparku yang lebih tua daripada aku memang seorang yang gatal sikit. Pernah beberapa kali dia mengambil peluang menepuk punggungku ketika di dapur. Anak dengan bapak sama je perangainya. Jadi aku ubah strategi aku daripada menasihat kepada melayan kerenah anak suadara suamiku ini.

    “Zaidin buat dengan siapa?” tanya aku ingin tahu.

    Dia menceritakan yang dia pernah bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang sekelas dengannya ketika pulang dari mengaji Al-Quran. Menurutnya lagi, dia belum pernah bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasai lubang burit perempuan dewasa.

    “Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa sebab tak bersunat lagi”, jawab ku cuba mengawal keadaan.

    “Alaaaa tak kisah la Mak Ngah. Orang Cina dan India tu boleh je main. Mereka tu bukan bersunat pun”, jawab Zaidin cuba memusingkan fakta.

    Panas mukaku. Terkena aku dengan jawapan budak ni.

    “Jadi, Zaidin nak apa sebenarnya ni?” tanya aku cuba mematikan helahnya.

    “Mak Ngah bagilah Zaidin rasa sekali burit Mak Ngah malam ni. Zaidin tak tahan ni. Dari tadi batang pelir Zaidin asyik menegang je”, jawabnya selamba.

    Memang dah agak dah itu yang dia mahu sebenarnya. Zairul hanya tersenyum dan diam membisu sahaja.

    “Eh, Mak Ngah tak boleh bagi lah, Zaidin. Berdosa tau. Lagi pun Mak Ngah ni bini Pak Ngah Zaidin. Kalau dia tahu nanti karang, susah nanti”, jawabku berterus terang.

    “Alaaaa, Mak Ngah jangan la bagi tahu Pak Ngah yang Zaidin dah rasa burit Mak Ngah. Tolong lah Mak Ngah. Tak tahan dah ni. Nak meletup rasanya batang pelir Zaidin ni”, sambung Zaidin sambil menayangkan batang pelirnya yang keras menegang itu.

    Berdebar juga melihat saiz batang pelir Zaidin yang berukuran lelaki dewasa walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum bersunat. Terlintas juga dalam kepala aku bagaimana lah budak perempuan yang sebaya dengannya menerima kemasukan batang pelir Zaidin yang bersaiz lelaki dewasa ke dalam kemaluannya. Patut lah dia beriya-iya sangat nak rasa burit perempuan dewasa. Rupa-rupanya saiz zakarnya memang untuk burit perempuan dewasa.

    “Kalau Mak Ngah tak nak kasi, kami nak tinggalkan Mak Ngah sorang-sorang kat sini. tidurlah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu”, ugut Zaidin.

    Rumah mertuaku memang berdekatan dengan kawasan perkuburan. Itu yang menyeramkan aku bila tinggal sorang-sorang.

    “Jangan lah macam tu Zaidin. Mak Ngah takut sorang-sorang kat rumah ni”, rayu aku.

    “Kami boleh temankan Mak Ngah. Tapi tu la, bagi lah kami rasa sekali burit Mak Ngah tu. Bukannya orang lain tahu pun. Kita-kita je Mak Ngah”, pujuk Zaidin lagi.

    Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal menimpa diriku. Nampak nya dalam keterpaksaan begini, aku pasrah menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Zaidin dan Zairul. Sememangnya aku tidak sanggup mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan bersendirian. Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza.

    Jika di malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya pelir suamiku sahaja yang memasuki farajku, tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak saudara suamiku dan mungkin batang pelir mereka akan memasuki farajku. Tambahan lagi saiz dan kekerasan batang pelir Zaidin menyebabkan farajku berdenyut-denyut melihatnya.

    Kadang-kadang terlintas juga di fikiranku untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal disetubuhi oleh pelakon cerita Korea. Dah tentu zakar mereka tidak disunatkan. Kini batang pelir Zaidin yang belum bersunat dan saiznya yang menyamai saiz batang pelir suamiku terpampang di depanku.

    Akhirnya aku mengalah dengan keadaan setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan batang pelirnya yang keras menegang itu.

    “Baik lah Zaidin, Mak Ngah mengalah. Kalau Zaidin dah teringin sangat nak rasa burit Mak Ngah, Mak Ngah boleh bagi. Tapi Zaidin kena janji tau, tak kan ceritakan perkara ini kepada sesiapa pun”, pesan aku kepada Zaidin.

    Tersenyum lebar Zaidin mendengar pengakuan aku tersebut, lantas tubuhku dipeluk dan diciumnya.

    “Kami janji Mak Ngah. Kami tak akan cerita kepada sesiapa pun”, janji Zaidin sambil menyondolkan batang pelirnya pada tubuhku.

    Kisah Ani - Zaidin dan Zairul (Part 2)

    Aku mengajak Zaidin ke bilik tidur untuk dia melampiaskan nafsunya dengan tubuhku. Aku berbaring membiarkan Zaidin mengerjakan tubuhku. Tangan dan mulutnya rakus mengerjakan buah dadaku serta mencium seluruh tubuhku. Ternyata pengakuan Zaidin dalam pengalaman seksnya adalah benar. Perlakuannya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. 

    Aku kini terangsang bila nafsuku dirangsang oleh Zaidin. Zairul hanya memerhatikan perlakuan kami di tepi pintu. Aku mengajaknya sekali untuk bersama-sama Zaidin mengerjakan tubuhku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila Zaidin menjilat farajku, satu perkara yang tak pernah dilakukan oleh suamiku. Aku menarik Zairul supaya meramas dan menghisap tetekku.

    Aku mencapai klimaksku yang pertama di saat Zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel biji kelentitku. Malu juga rasanya bila air maniku terpancut pada muka Zaidin. Selepas itu terasa lemah seluruh badanku. Ketika itu aku hanya memejamkan mata dan pasrah bila farajku mula terbuka menerima tusukan batang pelir Zaidin. Terasa hangat dan geli bila keseluruhan batang pelirnya tenggelam dalam lubang farajku.

    Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan ke dalam rongga farajku, Zaidin mula menghenjut farajku dengan laju dan ganas. Terhenjut-henjut tubuhku menahan hentakan batang zakar Zaidin pada lubang buritku. Namun begitu geselan batang pelir dan ari-arinya pada kelentitku menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuhku. Tanpa kusedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu.

    Manakala Zairul pula rakus mengerjakan tetekku, diramas dan dihisapnya putingku mengalahkan suamiku. Aku kelemasan di saat rasa berahiku memuncak, lalu aku mengepit dan mengemut batang pelir Zaidin yang ditekan sedalam-dalamnya ke dalam lubang buritku. Terasa hangat dalam buritku bila Zaidin memancutkan berdas-das air maninya. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai klimaksku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air mani Zaidin memenuhi rongga buritku.

    Setelah Zaidin mencabut pelirnya dari buritku, kini giliran Zairul pula yang bercelapak di celah kangkangku. Aku membiarkan Zairul menekan batang pelirnya yang bersaiz budak 12 tahun ke dalam buritku. Buritku yang sudah lencun itu memudahkan kemasukan pelir Zairul yang baru pertama kali menikmati burit perempuan. Walaupun batang pelirnya kecil tetapi kekerasannya menyebabkan aku merasa kegelian dan kenikmatannya.

    Zairul tidak mengambil masa lama untuk menyetubuhiku. Baru dua tiga kali henjut dia dah terdiam, lalu terasa hangat dalam buritku. Zairul dah terpancut, maklumlah baru kali pertama kali dapat berjubur dengan perempuan.

    “Sudah lah tu. Zairul dah terpancut air mani dah”, kata ku lalu mencabut pelir Zairul dari buritku. Zaidin tersandar kepenatan di tepi katil.

    “Haaa puas hati semua? dah dapat apa yang diingini?” kata ku tersenyum melihat anak buah suamiku yang keletihan itu.

    “Sedaplah Mak Ngah punya”, jawab Zaidin.

    “Sekali tak puas. Boleh kita buat lagi tak?” tanya Zaidin lagi.

    “Cukup lah tu. Mak Ngah dah penat ni. Kita rehat dulu. Jom temankan Mak Ngah nak terkencing”, sambung ku lagi.

    Kedua-dua budak tersebut mengekori aku ke tandas dan membersihkan farajku yang dipenuhi oleh air mani Zaidin dan Zairul. Aku mengambil keputusan untuk tidur di luar sahaja bersama budak-budak tersebut. Aku tidak memakai seluar dalam dan coli kerana aku tahu budak-budak tersebut pasti akan mengerjakan tubuhku lagi nanti.

    Sambil menonton TV aku diapit oleh Zaidin di sebelah kiri dan Zairul sebelah kanan. Zaidin memulakan aktivitinya dengan meramas-ramas tetekku dari luar manakala Zairul pula memberanikan dirinya dengan menyeluk tangannya di sebalik kain batik yang aku pakai untuk menyentuh farajku. Ramasan pada tetek dan gosokan pada farajku menyebabkan nafsuku kembali terangsang.

    Zaidin cuba menyingkap kain batik yang aku pakai ke atas. Aku mengiringkan badanku menghadap Zairul untuk memudahkan Zaidin menyingkap kain batik ku lalu mendedahkan punggungku yang gebu kepadanya. Kini tugas meramas dan menghisap tetekku diambil alih oleh Zairul yang menyonyot putin ku bagaikan budak kecil, manakala Zaidin meramas punggungku dan menggesel-gesel kan pelirnya pada alur punggungku.

    Terfikir juga dalam kepalaku, pandai ke Zaidin bersetubuh dari belakang. Mahunya ditusuk ke lubang dubur aku merana aku jawabnya. Farajku sudah basah dan bersedia menerima tusukan pelir Zaidin, lalu aku menekan punggungku pada pelirnya. Tetapi Zaidin tidak terburu-buru untuk menyetubuhi ku, lalu dia bangun dan menjilat dulu farajku, menyebabkan tubuhku menggeletar menahan gejolak nafsu.

    Tertiarap tubuhku menahan rangsangan yang diberikan oleh Zaidin. Aku menonggekkan punggungku untuk memudahkan Zaidin menjilat farajku sehingga aku mencapai klimaks menyebabkan air maniku sekali lagi terpancut ke muka Zaidin. Aku terdampar keletihan. Ketika itu aku rasakan Zaidin mula menekan pelirnya pada alur punggungku mahu menyetubuhi diriku, lalu aku meninggikan punggungku dalam keadaan menonggeng untuk memudahkan Zaidin menusuk pelirnya ke dalam farajku.