Setahun Sekali

    Alya namanya diberi, seorang guru maktab sains yg berusia lewat 30an dan merupakan sepupu saya yg tinggal di Kuantan. Berpunya sudah sepupuku ini dan dikurniakan 3 orang anak. Dia yg mempunyai potongan badan yg cukup sempurna bagiku amat mengusik nafsuku kadang-kala berjumpa dgnnya. Diwaktu kami kecil, kami sentiasa bersama2 keluar ke pekan dan bermain di halaman rumah bersama2 dgn cousin yg lain. Sehinggalah pada darjah 2 aku perlu meninggalkan dia di Kuantan kerana aku terpaksa mengikuti ibu bapaku ke KL kerana mereka dipindahkan ke ibu pejabat. Oleh itu, hanya setiap kali bulan syawal akanku dapat melihat wajah ayunya kembali.

    Sukar juga utk aku move on di KL. Tiba suatu hari aku terlalu desperate aku melepaskan fantasiku terhadap seorang pelacur di KL sewaktu aku berumur 21 tahun. Begitulah cara aku memuaskan nafsu buasku terhadap impianku utk bersetubuh dgnnya. Setiap kali raya, aku balik ke Kuantan dan menatap wajahnya serta badannya yg seksi itu sehinggalah aku puas. Ketika aku mendapati yg dia sudah mahu kahwin, impianku seolah olah terbang berjuta ribu batu jauhnya utk aku menyetubuhi dia.

    Harapan aku ternyala semula ketika aku dikejutkan dgn suatu berita yg amat tidakku jangkakan. Suami sepupuku melayannya dgn teruk. Jarang sekali suaminya pulang ke rumah utk menjaga anak2 serta bininya dan yg lebih penting, kepuasan bininya. Ketika aku menerima berita itu, aku slow talk sepupuku setiap kali kita berjumpa sewaktu raya. Tahun demi tahun aku berjaya memikat hatinya dan hubungan kami berdua menjadi lebih rapat dari dahulu serta lebih intim. Lama kelamaan aku dpt mengenal pasti kelemahannya iaitu seks yg didahagakan olehnya.

    Pada tahun lepas kami memberanikan diri utk mula meraba2 badan masing. Aku tidak dikecewakan sama sekali. Alya yg memakai baju kurung satin baby blue ketika itu sudah cukup mengiurkan bagiku. Bajunya ketat sehinggakan ianya mendedahkan garis cup bra yg dipakainya serta corak2 branya. Kain yg dipakainya pula dgn jelasnya memadatkan lagi punggungnya yg anjal dan pinggangnya yg lentik. Jari jemariku pantas dan mudah mencelah masuk kedalam badannya dgn bantuan zipnya di sisi badannya yg bermula dari ketiaknya. Sedap aku meraba dan memeras betik Alya bersama2 dgn branya yg membalutnya. Aku juga sempat meneroka segi tiga emasnya dgn dua jariku mendahului explorasi tersebut. Lembut dan halus sahaja permukaan bibir pantatnya yg semakin basah berahi apabila aku mendekati biji kelentitnya. Penerokaanku terhenti apabila batch tetamu yg baru datang beraya.

    Tibalah raya tahun ini, impianku direalisasikan apabila Alya dtng beraya dirumah sepupu bujangnya. Disebabkan aku belum ade sebuah keluarga, rumah flatku ini cukup besar utk cover aktiviti zina kami ini.

    “Assalamualaikum!” Alya memberi salam.

    “Waalaikumusalam!”

    “Wow” aku terpegun dgn sepupuku yg memakai baju kebaya hitam ketat ketika membuka pintu.

    “Tak sabar lah tuh hihi” jawab Alya dgn nada yg nakal.

    Aku hanya mampu tersenyum sampai memerhatikan punggung padatnya yg berbalutkan kain sendat semasa memasuki rumah. Kami berkucupan dan berciuman dgn kusyhuk sekali. Tanganku meraba2 liar bontot dan pinggangnya sambil bermain lidah. Kami beralih lokasi ke katil dan Alya membuka butang kebayanya satu per satu sambil aku mencium lehernya yg berbalutkan lilitan tudungnya. Kini terdedah teteknya yg berbalutkan bra merah berbunga itu. Aku mengambil inisiatif membuka lilitan kainnya disisi pinggangnya dan terus menanggalkannya. Alya menanggalkan branya pula dan kini dia separuh telanjang dgn hanya baju kebaya nya sahaja yg menutup putingnya memandangkan dia tidak memakai panties.

    Alya mengeluarkan batangku dgn mudah daripada boxer aku dan melancapkannya supaya menjadi keras.

    “Aaahhhh ssssssss” aku merengek kesedapan tangannya yg lembut itu mengusap2 kepala batangku.

    “Jangan pancut awal tauu” Alya memberi warning.

    Dgn selambanya dia mengulum batangku sehingga bibirnya kemas mencium pengkal koteku. Terasa anak tekaknya. Air liur Alya membasahi pelirku sehingga ia meleleh keluar dari celah bibirnya.

    *clok clok clok slurrppp clok clok*

    Batangku dihisap, urut dan dijilat dgn bersungguh2. Lubang anuku juga tidak ketinggalan merasai nikmat jilatan lidah Alya. Batangku dikerjakan seolah olah lollipop. Pergerakannya meningkat laju dgn setiap hisapan yg dibuatnya keatas batangku itu.

    Alya beralih pula ke duburku. Dia menjilat2 lubang najisku dgn bersungguh2. Aku terkejut semasa dia merenggangkan lubang najisku dan menjolok dgn lidahnya serta menhisap2 lubang itu. Terasa setiap hisapan dia kerana bibirnya kemas menekap lubang najisku. Nk terberak aku rasa sedutan mulutnya. Alya menyambung aksinya dgn menjilat2 bibir duburku sehingga berlendir2.

    “Aaaahhhhh sundalnya kau Alya”

    “Mmm aku dh lama nk try kat kau sebenarnya” jawabnya.

    “Takpa nnt turn aku pulak” aku membalas.

    Dgn batang dan duburku yg basah diselaputi air liur Alya, aku melakukan 69 dan repeat aksinya ke atas pantat dan dubur Alya punya. Pukinya yg berbulu halus itu habis aku jilat sampai dia squirt ke dalam mulutku. Aku melemaskan diriku dgn cipapnya kerana sudah terlalu lama aku mengimpikannya. Sempat juga aku mengorek2 duburnya.

    Kini Alya mencangkung di atas katil dgn batangku tepat menyasar ke lubang cipapnya yg berlendir itu. Dengan panduan tangan Alya, batangku yg sepanjang 6 inci itu kemas tertusuk kedalam rongga pantatnya. Naik turun pergerakan pinggang Alya semasa dia menghenjut batangku.

    *pap pap pap pap pap pap pap pap*

    “Aaahhh mmm aahhhhhh ssssssss aaahhhh” aku merengek kesedapan.

    “Mmmmmm sedapnya sayang~~~” Alya meraung sehingga kepalanya mendongak keatas dgn matanya tertutup. Buahnya yg padat itu melambung2 dan aku memudahkan lambungan itu dgn menjarangkan lagi baju kebayanya supaya buah betiknya jelas terpapar padaku. Buah betiknya yg montok itu aku ramas2 dan bermain2 dgn putingnya sambil batangku dikerjakan. Alya mendada sedikit supaya aku mudah capai ke putingnya dan jelas menghairahkannya lagi yg terbukti dgn kemutan pukinya yg kuat dan masih lagi ketat itu walaupun sudah beranak 3 kali.

    Setelah beberapa minit aku menggantikan tugas Alya dan membaringkannya. Aku mengangkat kedua2 kakinya dan mengangkangkannya dgn luas. Aku tujah keluar masuk batangku dgn laju dan dalam. Meraung raung Alya dibuatku. Batangku sudah keras batu ini berdenyut2 memberi tanda sudah tiba masa utk melepas.

    “AHHHH!!!!! SAKIT!!!!!” Alya menjerit.

    Aku tujah sedalam mungkin sehingga batangku menemui pintu rahimnya. Das demi das maniku dilepaskan. Rahimnya dipenuhi air mani yg pekat dan suam. Aku mengisi cipapnya sehingga lebihan air maniku meleleh keluar dari lubang pukinya dan menitis2 keatas cadar katil.

    Selepas berehat 5 minit persetubuhan aku menyambung zina kami dan ianya menjadi rakus ketika aku memasukkan pelirku ke dalam dubur Alya. Aku memulakan kerjaku dgn merenggangkan lubangnya dan meludah kedalamnya. Baunya busuk dan itu menyakinkan aku bahawa dia belum lagi melabur di tandas sebelum berzina dgn aku. Aku menonggengkan punggong Alya dan dgn perlahan aku menolak koteku masuk, tanpa iringan koteku kemas memenuhi rongga najisnya. Aku memulakan tujahan aku dgn kelajuan yg meningkat. Beberapa kali juga aku terdengar bunyi kentut. Aku menujah dgn rakus sehingga dia menjerit2 dan mencengkam kuat pada bantalku. Alya yg terlalu sedap diliwat mencapai klimaks beberapa kali dan menyebabkan air nikmatnya bertakung atas katil aku. Aku juga tidak berhenti menujah duburnya semasa dia terpancut sebaliknya memaksa punggongnya kekal tertonggeng sambil menyaksikan pancutan air dari cipapnya membanjiri katil bujangku. Lubang buritnya yg sedang aku liwat itu mula mengemut batang aku. Ketika inilah Alya memberhentikan aku.

    “Aaaahhhh ssssssssssss aaaahhhhhh”

    “Kejap kejap i nk pegi toilet, nk terberak nih please ya Allah!” cemas Alya cuba mengemut buritnya supaya tak terberak atas katilku.

    “Haa ye ye” aku balas raungannya begitu sahaja.

    Seperti anjing aku mengekorinya ke tandas dgn batangku masih lagi tertanam dalam duburnya.

    “Woi keluarkan batang u!” jerit Alya dgn kemutannya yg semakin kuat.

    Aku tidak mempedulikannya. Aku membengkokkan badan Alya dan menyambung kerja meliwat aku dgn mangkuk tandas di bawah kami.

    *pak pak pak pak pak pak* bunyi henjutan aku semakin kuat

    “YA ALLAH MIRUL! AKU NK BERAK NIH!” raungan Alya tidak didengari.

    Aku memaksa najisnya terpicit keluar dari sisi bibir duburnya setiap kali aku tujah masuk batangku kedalam duburnya.

    Batangku kini berdenyut pula. Aku sedar aku akan pancut bila2 masa sahaja lagi. Aku meningkatkan kelajuanku sehinggakan air najisnya meleleh keluar ke peha Alya.

    *cccrrrrrtttttt cccrrrrrtttttt prrtttt*

    Das demi das tembakan air maniku membanjiri duburnya yg penuh dgn najis. Mata Alya mencanak naik apabila merasakan tembakan padu aku didalam duburnya.

    Saat aku mengeluarkan batangku dari dubur Alya, dia terus terduduk dan segala campuran najis dan air maniku dilepaskan dgn deras kedalam mangkuk tandas.

    “Weyh gila kau tadi anal aku.” tegur Alya sambil memberakkan sisa2 najisnya.

    “Haha aku dh lama tahan nafsu buas nih dgn kau” balas aku.

    “Tapi best lah tak pernah rasa mcm nih” Alya menjawab semula.

    Batangku yg masih kotor dgn cairan najisnya aku bersihkan dgn air. Masih dgn berbaju kebaya tak berbutang itu, Alya blowjob aku sambil menghabiskan pelaburannya. Sedap telurku dihisap dan aku pun deep throat dia alang2 dh tgh blowjob aku. Sempat aku memancut air maniku round 3 kedalam mulutnya dan teteknya. Air maniku yg sepekat susu pekat itu comot melekat di bibir dan keseluruhan teteknya. Aku melengkapkan blowjob tersebut dengan kencing didalam mulutnya dan Alya terpaksa menelan mani dan kencingku dgn sebaik mungkin kerana kencingku membanjiri mulutnya dgn cepat sehingga ade yg tertumpah keluar dari mulutnya.

    Selepas itu, kami pun mandi bersama2. Aku menanggalkan baju kebayanya yg basah dgn peluhnya dan membuka tudungnya. Aku mengiringi Alya ke tmpt mandi dan kami saling mencuci bahagian kelamin masing2. Alya mengurut2 batangku serta menyabunkan nya dan aku pula membasuh puki dan buritnya sekali. Teteknya pula aku hisap2 dan gigitnya dgn manja. Kami bercium pula selepas itu dan aku mula menghisap2 lidahnya begitu juga dgnnya. Sambil kita bercium tangan masing2 kusyhuk mengosok badan masing2 dgn sabun.

    Selesai kami membersihkan diri dan bermandi manda bersama, kami berdua berehat2 di atas katil dalam keadaan terbogel. Kami berpelukan dan bermanja2 seolah2 kami berdua suami isteri. Aktiviti zina kami berlarutan selama 3 hari berturut2 sebelum Alya terpaksa meningkalkan aku kerana pada hari Isnin dia perlu bertugas di sekolah semula. Dan selama 3 hari itulah aku memuaskan nafsu setan aku itu sebaik mungkin kerana dalam setahun sahaja perkara seperti ini boleh berlaku bagi aku.

    Setahun Sekali

    Alya namanya diberi, seorang guru maktab sains yg berusia lewat 30an dan merupakan sepupu saya yg tinggal di Kuantan. Berpunya sudah sepupuku ini dan dikurniakan 3 orang anak. Dia yg mempunyai potongan badan yg cukup sempurna bagiku amat mengusik nafsuku kadang-kala berjumpa dgnnya. Diwaktu kami kecil, kami sentiasa bersama2 keluar ke pekan dan bermain di halaman rumah bersama2 dgn cousin yg lain. Sehinggalah pada darjah 2 aku perlu meninggalkan dia di Kuantan kerana aku terpaksa mengikuti ibu bapaku ke KL kerana mereka dipindahkan ke ibu pejabat. Oleh itu, hanya setiap kali bulan syawal akanku dapat melihat wajah ayunya kembali.

    Sukar juga utk aku move on di KL. Tiba suatu hari aku terlalu desperate aku melepaskan fantasiku terhadap seorang pelacur di KL sewaktu aku berumur 21 tahun. Begitulah cara aku memuaskan nafsu buasku terhadap impianku utk bersetubuh dgnnya. Setiap kali raya, aku balik ke Kuantan dan menatap wajahnya serta badannya yg seksi itu sehinggalah aku puas. Ketika aku mendapati yg dia sudah mahu kahwin, impianku seolah olah terbang berjuta ribu batu jauhnya utk aku menyetubuhi dia.

    Harapan aku ternyala semula ketika aku dikejutkan dgn suatu berita yg amat tidakku jangkakan. Suami sepupuku melayannya dgn teruk. Jarang sekali suaminya pulang ke rumah utk menjaga anak2 serta bininya dan yg lebih penting, kepuasan bininya. Ketika aku menerima berita itu, aku slow talk sepupuku setiap kali kita berjumpa sewaktu raya. Tahun demi tahun aku berjaya memikat hatinya dan hubungan kami berdua menjadi lebih rapat dari dahulu serta lebih intim. Lama kelamaan aku dpt mengenal pasti kelemahannya iaitu seks yg didahagakan olehnya.

    Pada tahun lepas kami memberanikan diri utk mula meraba2 badan masing. Aku tidak dikecewakan sama sekali. Alya yg memakai baju kurung satin baby blue ketika itu sudah cukup mengiurkan bagiku. Bajunya ketat sehinggakan ianya mendedahkan garis cup bra yg dipakainya serta corak2 branya. Kain yg dipakainya pula dgn jelasnya memadatkan lagi punggungnya yg anjal dan pinggangnya yg lentik. Jari jemariku pantas dan mudah mencelah masuk kedalam badannya dgn bantuan zipnya di sisi badannya yg bermula dari ketiaknya. Sedap aku meraba dan memeras betik Alya bersama2 dgn branya yg membalutnya. Aku juga sempat meneroka segi tiga emasnya dgn dua jariku mendahului explorasi tersebut. Lembut dan halus sahaja permukaan bibir pantatnya yg semakin basah berahi apabila aku mendekati biji kelentitnya. Penerokaanku terhenti apabila batch tetamu yg baru datang beraya.

    Tibalah raya tahun ini, impianku direalisasikan apabila Alya dtng beraya dirumah sepupu bujangnya. Disebabkan aku belum ade sebuah keluarga, rumah flatku ini cukup besar utk cover aktiviti zina kami ini.

    “Assalamualaikum!” Alya memberi salam.

    “Waalaikumusalam!”

    “Wow” aku terpegun dgn sepupuku yg memakai baju kebaya hitam ketat ketika membuka pintu.

    “Tak sabar lah tuh hihi” jawab Alya dgn nada yg nakal.

    Aku hanya mampu tersenyum sampai memerhatikan punggung padatnya yg berbalutkan kain sendat semasa memasuki rumah. Kami berkucupan dan berciuman dgn kusyhuk sekali. Tanganku meraba2 liar bontot dan pinggangnya sambil bermain lidah. Kami beralih lokasi ke katil dan Alya membuka butang kebayanya satu per satu sambil aku mencium lehernya yg berbalutkan lilitan tudungnya. Kini terdedah teteknya yg berbalutkan bra merah berbunga itu. Aku mengambil inisiatif membuka lilitan kainnya disisi pinggangnya dan terus menanggalkannya. Alya menanggalkan branya pula dan kini dia separuh telanjang dgn hanya baju kebaya nya sahaja yg menutup putingnya memandangkan dia tidak memakai panties.

    Alya mengeluarkan batangku dgn mudah daripada boxer aku dan melancapkannya supaya menjadi keras.

    “Aaahhhh ssssssss” aku merengek kesedapan tangannya yg lembut itu mengusap2 kepala batangku.

    “Jangan pancut awal tauu” Alya memberi warning.

    Dgn selambanya dia mengulum batangku sehingga bibirnya kemas mencium pengkal koteku. Terasa anak tekaknya. Air liur Alya membasahi pelirku sehingga ia meleleh keluar dari celah bibirnya.

    *clok clok clok slurrppp clok clok*

    Batangku dihisap, urut dan dijilat dgn bersungguh2. Lubang anuku juga tidak ketinggalan merasai nikmat jilatan lidah Alya. Batangku dikerjakan seolah olah lollipop. Pergerakannya meningkat laju dgn setiap hisapan yg dibuatnya keatas batangku itu.

    Alya beralih pula ke duburku. Dia menjilat2 lubang najisku dgn bersungguh2. Aku terkejut semasa dia merenggangkan lubang najisku dan menjolok dgn lidahnya serta menhisap2 lubang itu. Terasa setiap hisapan dia kerana bibirnya kemas menekap lubang najisku. Nk terberak aku rasa sedutan mulutnya. Alya menyambung aksinya dgn menjilat2 bibir duburku sehingga berlendir2.

    “Aaaahhhhh sundalnya kau Alya”

    “Mmm aku dh lama nk try kat kau sebenarnya” jawabnya.

    “Takpa nnt turn aku pulak” aku membalas.

    Dgn batang dan duburku yg basah diselaputi air liur Alya, aku melakukan 69 dan repeat aksinya ke atas pantat dan dubur Alya punya. Pukinya yg berbulu halus itu habis aku jilat sampai dia squirt ke dalam mulutku. Aku melemaskan diriku dgn cipapnya kerana sudah terlalu lama aku mengimpikannya. Sempat juga aku mengorek2 duburnya.

    Kini Alya mencangkung di atas katil dgn batangku tepat menyasar ke lubang cipapnya yg berlendir itu. Dengan panduan tangan Alya, batangku yg sepanjang 6 inci itu kemas tertusuk kedalam rongga pantatnya. Naik turun pergerakan pinggang Alya semasa dia menghenjut batangku.

    *pap pap pap pap pap pap pap pap*

    “Aaahhh mmm aahhhhhh ssssssss aaahhhh” aku merengek kesedapan.

    “Mmmmmm sedapnya sayang~~~” Alya meraung sehingga kepalanya mendongak keatas dgn matanya tertutup. Buahnya yg padat itu melambung2 dan aku memudahkan lambungan itu dgn menjarangkan lagi baju kebayanya supaya buah betiknya jelas terpapar padaku. Buah betiknya yg montok itu aku ramas2 dan bermain2 dgn putingnya sambil batangku dikerjakan. Alya mendada sedikit supaya aku mudah capai ke putingnya dan jelas menghairahkannya lagi yg terbukti dgn kemutan pukinya yg kuat dan masih lagi ketat itu walaupun sudah beranak 3 kali.

    Setelah beberapa minit aku menggantikan tugas Alya dan membaringkannya. Aku mengangkat kedua2 kakinya dan mengangkangkannya dgn luas. Aku tujah keluar masuk batangku dgn laju dan dalam. Meraung raung Alya dibuatku. Batangku sudah keras batu ini berdenyut2 memberi tanda sudah tiba masa utk melepas.

    “AHHHH!!!!! SAKIT!!!!!” Alya menjerit.

    Aku tujah sedalam mungkin sehingga batangku menemui pintu rahimnya. Das demi das maniku dilepaskan. Rahimnya dipenuhi air mani yg pekat dan suam. Aku mengisi cipapnya sehingga lebihan air maniku meleleh keluar dari lubang pukinya dan menitis2 keatas cadar katil.

    Selepas berehat 5 minit persetubuhan aku menyambung zina kami dan ianya menjadi rakus ketika aku memasukkan pelirku ke dalam dubur Alya. Aku memulakan kerjaku dgn merenggangkan lubangnya dan meludah kedalamnya. Baunya busuk dan itu menyakinkan aku bahawa dia belum lagi melabur di tandas sebelum berzina dgn aku. Aku menonggengkan punggong Alya dan dgn perlahan aku menolak koteku masuk, tanpa iringan koteku kemas memenuhi rongga najisnya. Aku memulakan tujahan aku dgn kelajuan yg meningkat. Beberapa kali juga aku terdengar bunyi kentut. Aku menujah dgn rakus sehingga dia menjerit2 dan mencengkam kuat pada bantalku. Alya yg terlalu sedap diliwat mencapai klimaks beberapa kali dan menyebabkan air nikmatnya bertakung atas katil aku. Aku juga tidak berhenti menujah duburnya semasa dia terpancut sebaliknya memaksa punggongnya kekal tertonggeng sambil menyaksikan pancutan air dari cipapnya membanjiri katil bujangku. Lubang buritnya yg sedang aku liwat itu mula mengemut batang aku. Ketika inilah Alya memberhentikan aku.

    “Aaaahhhh ssssssssssss aaaahhhhhh”

    “Kejap kejap i nk pegi toilet, nk terberak nih please ya Allah!” cemas Alya cuba mengemut buritnya supaya tak terberak atas katilku.

    “Haa ye ye” aku balas raungannya begitu sahaja.

    Seperti anjing aku mengekorinya ke tandas dgn batangku masih lagi tertanam dalam duburnya.

    “Woi keluarkan batang u!” jerit Alya dgn kemutannya yg semakin kuat.

    Aku tidak mempedulikannya. Aku membengkokkan badan Alya dan menyambung kerja meliwat aku dgn mangkuk tandas di bawah kami.

    *pak pak pak pak pak pak* bunyi henjutan aku semakin kuat

    “YA ALLAH MIRUL! AKU NK BERAK NIH!” raungan Alya tidak didengari.

    Aku memaksa najisnya terpicit keluar dari sisi bibir duburnya setiap kali aku tujah masuk batangku kedalam duburnya.

    Batangku kini berdenyut pula. Aku sedar aku akan pancut bila2 masa sahaja lagi. Aku meningkatkan kelajuanku sehinggakan air najisnya meleleh keluar ke peha Alya.

    *cccrrrrrtttttt cccrrrrrtttttt prrtttt*

    Das demi das tembakan air maniku membanjiri duburnya yg penuh dgn najis. Mata Alya mencanak naik apabila merasakan tembakan padu aku didalam duburnya.

    Saat aku mengeluarkan batangku dari dubur Alya, dia terus terduduk dan segala campuran najis dan air maniku dilepaskan dgn deras kedalam mangkuk tandas.

    “Weyh gila kau tadi anal aku.” tegur Alya sambil memberakkan sisa2 najisnya.

    “Haha aku dh lama tahan nafsu buas nih dgn kau” balas aku.

    “Tapi best lah tak pernah rasa mcm nih” Alya menjawab semula.

    Batangku yg masih kotor dgn cairan najisnya aku bersihkan dgn air. Masih dgn berbaju kebaya tak berbutang itu, Alya blowjob aku sambil menghabiskan pelaburannya. Sedap telurku dihisap dan aku pun deep throat dia alang2 dh tgh blowjob aku. Sempat aku memancut air maniku round 3 kedalam mulutnya dan teteknya. Air maniku yg sepekat susu pekat itu comot melekat di bibir dan keseluruhan teteknya. Aku melengkapkan blowjob tersebut dengan kencing didalam mulutnya dan Alya terpaksa menelan mani dan kencingku dgn sebaik mungkin kerana kencingku membanjiri mulutnya dgn cepat sehingga ade yg tertumpah keluar dari mulutnya.

    Selepas itu, kami pun mandi bersama2. Aku menanggalkan baju kebayanya yg basah dgn peluhnya dan membuka tudungnya. Aku mengiringi Alya ke tmpt mandi dan kami saling mencuci bahagian kelamin masing2. Alya mengurut2 batangku serta menyabunkan nya dan aku pula membasuh puki dan buritnya sekali. Teteknya pula aku hisap2 dan gigitnya dgn manja. Kami bercium pula selepas itu dan aku mula menghisap2 lidahnya begitu juga dgnnya. Sambil kita bercium tangan masing2 kusyhuk mengosok badan masing2 dgn sabun.

    Selesai kami membersihkan diri dan bermandi manda bersama, kami berdua berehat2 di atas katil dalam keadaan terbogel. Kami berpelukan dan bermanja2 seolah2 kami berdua suami isteri. Aktiviti zina kami berlarutan selama 3 hari berturut2 sebelum Alya terpaksa meningkalkan aku kerana pada hari Isnin dia perlu bertugas di sekolah semula. Dan selama 3 hari itulah aku memuaskan nafsu setan aku itu sebaik mungkin kerana dalam setahun sahaja perkara seperti ini boleh berlaku bagi aku.

    Suci Di Luar Kotor Di Dalam

    Namaku Baithi, 34. Aku merupakan seorang ustazah di sebuah sekolah menengah. Aku ingin menceritakan ketagihan seks aku yg membawa padah pada suatu ketika dahulu.

    Aku seorang ustazah yg agak alim juga pada mata orang yg tidak mengenaliku. Walaupun aku sering memakai pakaian yg ketat dan memeluk tubuh ku yg slim itu, aku tetap dipanggil ustazah kerana ijazahku dalam pendidikan islam. Akan tetapi pakaian aku yg menjolok mata itu hanya lah ketika majlis sekolah sahaja. Maklumlah cikgu2 semua berebut nk tayang aset lagi2kan skolah aku semuanya pelajar lelaki.

    Aku pernah terdesak mahukan populariti di kalangan murid2 hinggakan aku sanggup melakukan seks bersama mereka tetapi hanya dengan murid2 yg aku rapat sahaja. Aku selalu juga buat servis blowjob masa rehat kat dlm kelas yg kosong. Aku sanggup buat semua nih kerana suamiku tidak mampu memuaskan batinku. Suamiku seorang businessman yg kerap outstation maka batinku selalu dipuaskan oleh anak2 muridku. Pernah aku jumpa pelajar nih yg form 5 batang dia panjang 9 inci. Mmg feveret student aku lah masa aku kenal dia tapi sayangnya aku kenal dia setahun je.

    Pengalaman aku yg tidak boleh dilupakan adalah semasa aku ingin balik ke kl semula setelah menziarahi ibuku di kampung.

    Aku kalau balik dari kampung nih selalunya lewat malam. Sebab sampai umah nnt nk terus landing tido.

    Pukul 12.30 mlm, aku berhenti di R&R Sungai Perak. R&R ini takdelah besar sngt, ade tandas n 2 atau 3 gerai yg jual air. Disebabkan aku nk kencing, aku terpaksa berhenti di R&R yg sunyi nih. First time jugak aku tgk R&R yg sunyi waktu cuti sekolah nih. Biasanya ramai orng stop. Aku keluar dari kereta dan terus menuju ke tandas.

    “Haih napelah aku pakai labuh2 nih kotor kang” aku bertanya kepada diriku.

    Aku tak jadi ke tandas dan patah balik kereta. Aku yg sedang memakai baju kurung yg labuh itu terus menukar pakaianku di dalam kereta. Disebabkan kelabuhan tuh aku rimas nk selak2. Aku memakai seluar trek hitam dan menyarung jersi suamiku yg ade di dalam boot kereta kebetulannya. Jersi suamiku yg ketat itu menekap bentuk tetek aku bersama2 corak bunga2 di bra aku.

    “Uuu seksi gak aku pakai cenni” pujiku diri sendiri di dalam kereta.

    Aku pun keluar dari kereta semula dan meneruskan niatku ke tandas. Seram jugak tandas tuh kosong dan sunyi walaupun lampu kalimantang menerangi tandas itu dengan baik.

    Aku membuka pintu bilik air itu dan terus masuk. Aku mengunci pintu bilik air itu dan menjalankan tugas aku. Aku melucutkan seluar trek itu sampai ke lutut aku dengan panties aku dan kangkang ke muara lubang jamban itu. Aku pun kencing lah. Tgh syok aku spray air aku terdengar ade orang masuk. Ternampak kelibat mop di luar melalui celah di bawah pintu bilik air aku. So aku pikir yg tuh cleaner.

    Aku membasuh cipap aku dan mengeringkannya dgn tisu lalu aku tekan flush dan keluar dari bilik air itu. Aku membuka pintu air aku. Aku terkejut gila ade sorang mamat bangla nih berdiri betul2 depan pintu aku. Sejurus aku membuka mulut mahu menjerit, mulutku disumbat dgn kain yg banyak. Aku menjerit sekuat hati tetapi suara ku dihalang oleh kain yg disumbat di dalam mulutku. Dia menyentak aku dan aku terjatuh ke dalam bilik air aku tadi. Dia terus mengunci pintu bilik air aku dan dengan senyuman perogolnya dia keluarkan tali dan terus ikatkan tangan aku.

    “Hahaha ini perempuan mmg mau kasi rogol malam2 pakai ini macam” kata bangla tuh sambil membuka zip seluarnya.

    Dia mendudukkan aku dan melucutkan seluar dan panties aku dan menyelak jersi aku sehingga ke leher aku mendedahkan tetek aku yg hanya dibaluti bra bercorak bunga itu. Dia terus membebaskan batangnya yg aku agak hampir 10 inci itu. Batangnya berbau hanyir dan hitam itu dia tepek tepekkan kat daging tetek aku. Aku tidak mampu berbuat ape2 tetapi melayan nafsu perogol ini kerana tanganku terikat dgn kuat dan mulutku di sumbat dgn kain. Aku merenggek2 ingin dilepaskan sambil dia warm up batang dia dgn menepek2 batang dia kat muka dan tetek aku.

    “Eh diam bole ka pukimak” bangla tuh marah aku dan terus dia tampar aku. Dia kemudian halakan pisau kecik kat aku dan mengugut aku utk tidak bersuara. Aku ketakutan dan terus tidak bersuara.

    Dia kemudiannya menghalakan batangnya ke cipapku. Dia mengosok2 batang dia kat bibir cipap aku. Keghairahan aku mencanak naik ketika cipapku di mainkan seperti itu. Aku mengerang kesedapan sedikit semasa dia menggesek2 batangnya kat pepek aku.

    “Waa suka ka? U pelacur ka ha?” dia perasan erengan aku dan dia melajukan gerak geri dia.

    Pepek aku tak tahan dgn gesekkan dia kini basah lencun dgn air mazi aku. Tetiba aku dikejutkan dgn henjutan batang dia yg tepat mengenai pintu rahim aku. Batang dia tak masuk habis lagi dan dia menolak2 ingin kedalam lagi. Tujahan kedua dia yg lagi kuat membuatkan kepala batangnya terjolok sedikit pintu rahim aku. Aku menjerit dan menangis kesakitan ketika dia meneruskan lagi tujahannya. Lama kelamaan aku syok pulak dgn batangnya yg menghenjut puki putih tembam aku tuh.

    *psshhh ffrrrssshhhhh*

    Aku terpancut pancut sebab sedap sangat pepek aku kena jolok ngan bangla. Pancutan aku membantu juga mengeluarkan daki2 dari batangnya yg melekat2 di celah bibir pepek aku.

    *pak pak pak pak pak pak pak pak pak pak*

    Aku di henjut dgn rakus tanpa henti. Bangla tuh selak bra aku keatas dan meramas2 buah dada aku. Sambil dia jolok aku, puting aku dia hisap dan gigit. Tetiba dia berhenti dan keluar dari pintu bilik air aku. Dgn seluarnya tak pakai dan batangnya yg masih terpacak tinggi, dia panggil membe2 dia.

    “Astaghfirullah” aku terkejut dgn bakal2 batang yg akanku hadapi.

    Bangla tadi tuh bawa seramai 4 orang ke tandas wanita itu dan dia menyambung menghenjut aku tetapi kali ini dia meliwat aku. Sedang aku diliwat, 4 orang yg lain itu sedang melucutkan seluar mereka. Sorang demi sorang memuatkan batang masing2 kedalam tubuhku. 2 di cipap, satu di jubur, satu di dalam mulut aku dan satu lagi aku melancapkannya. Tubuhku diramas dan dikerjakan batang2 bangla itu dgn rakus. Lubang najis aku diliwat sehingga longgar muat 2 batang.

    5 bangla itu kemudiannya menghabiskan kerja mereka dgn membenam benih2 mereka di dalam lubang jubur aku, cipap aku dan juga tetek aku. Badanku dilemuri penuh dgn air mani mereka yg pekat dan putih. Mereka kemudiannya memaksa aku menjilat sisa mani mereka yg terpancut di lantai serta yg tertinggal di setiap batang mereka. Mahu muntah aku dikerjakan batang2 mereka.

    Setelah puas aku dipaksa kulum 5 batang mereka sampai bersih, mereka mengambil bra dan panties aku serta duit cash aku. Mereka suruh alu duduk di lubang jamban itu lalu mereka kencing ke atas badan aku. Aku dgn jijik bermandi manda dgn air kencing mereka kerana dipaksa sambil aksi aku dirakam oleh bangla itu. Mereka kemudiannya melepaskan aku. Aku yg keletihan duduk terlantang di atas lantai setelah 3 jam aku dirogol oleh 5 orang bangla. Aku dgn perlahan melucutkan tudung satin aku yg juga dibasahi mani mereka dan jersi aku dan lalu membersihkan diri aku menggunakan paip di bilik air itu. Setelah siap aku pakai semula seluar trek aku dan jersi aku. Tanpa memakai tudung aku pun berjalan terkangkang ke kereta. Aku duduk di dalam sebentar dan menghidupkan enjin.

    Aku usha sekeliling, memandangkan bangla2 tuh takde serta takde orang lalu lalang aku terus menyalin semula baju kurung labuh aku tadi dan memakai tudung yg baru. Kerana masih lagi takut aku memandu terus ke KL walaupun letih tidak bertenaga. Dalam perjalanan aku masih lagi terasa lendir2 yg mengalir keluar dari burit dan cipap aku kerana lubang cipap dan burit aku sudah terlalu longgar sehinggakan aku dapat merasa angin bersinggah2 di rongga cipap dan burit aku. Sakit juga aku cuba nk duduk.

    Setelah sampai ke KL. Buat seminggu dua aku trauma dgn ape2 aktiviti seks kerana insiden yg berlaku hari itu. Tetapi diriku yg mempunyai nafsu seks gila ini masih lagi ingin dipuaskan oleh anak2 muridku.

    Sekian short story……