@rohani1982
Rohani82

Less82l

Posts
86
Last update
2022-02-09 02:19:22
    rscharlie

    Petua org tua 11

    Kite bertemu kembali..td mndi dn mkn dulu..maklumlah baru blk keje.. next mngenai senaman td..

    Pernafasan amat perlu semasa mngawal pancutan awal..lihat gambar tarik nafas sedalam2nyer hingga mnegakkan badan..tahan hingga kiraan 15 kemudian hembus nafas keluar sehabis2nyer tunduk spt digambar. Tahan dr bernafas dgn kiraan 15 klu hndak lebih lama boleh kira hingga 20. Tgk kemampuan..

    Kemudian lakukan spt diatas..bt sebelah kanan dulu dgn kiraan 25 selepas tu bt pd tangan selanjutnyer dgn kiraan yg same..

    Lakukan senaman pinggang spt gambar diatas. Keteganggan pd pinggang akan terase. Bt kn pd arah sebelah kanan plk..kiran tetap 25..ingat jgn byk mmbebil..ikut jer..lakukan setiap senaman diberi sbyk 3 kali seminggu..pilih hari yg tidak tergegas2 nk g keja,,..paling elok pilih pd hari bercuti..

    Btkan spt digambar disetiap ibu jari kaki. Kiri dn kanan kaki..akan terase keteganggan dibawah paha..lakukan kiran 25..tujuan utk mngelak terjd nyer crammed tika melakukan persetubuhan….tentu ade diantara follower penah mngelami kekejangan otot tika sex dgn wife. Biasenye urat antara paha ke punggung..adekan..???

    Last sekali ddk antara dua kaki spt gambar dn luruskan badan sambl mnahan nafas dgn kiraan 25..

    Nasihat aku cuma byk bersabar mngahadapi senaman2 ini. Srmuanyer utk diri sendiri. Jika srntiase melakukan senaman nie setiap position yg wife minta follower mesti akan senyum…dlm hati aaaahhhhh…mudah jer..tp ingat..jgn gah diri mndabit dada..ilmu klu setakat 10% tu tak cukup nk mngharungi ombak badai..apetah lagi samudra.. sentiase mndengar dn practice..biar jd gunung berapi tiba2 meletup mngeluarkan lahar abu dn asap..sape tau diantara follower boleh jd mcm tu…sambung di part 111..

    ainisyazwani

    Para2 laki tgk ni

    langitasingsblog

    Reblog sajja

    TERKENA PUKAU 👅

    .

    Aku mendengar ketukan di pintu. Sekali, dua kali dan terus-terusan. Aku yang sedang menonton tv di ruang tamu bangun dan membuka pintu. Tercegat di muka pintu seorang lelaki. Badannya sederhana dan berusia dalam lingkungan 30-an. Dia berpakaian baju putih, seluar biru dan bertali leher merah. Di tangannya ada sebuah beg samsonite warna coklat gelap.

    “Cik sungguh bertuah. Cik dipilih untuk menerima hadiah sepuluh ribu ringgit.” Pemuda itu memulakan bicaranya.

    “Hadiah? Hadiah apa tu?” aku mula tertarik.

    “Ada dalam beg saya. Cik bertuah dipilih dari ribuan orang.”

    “Kenapa saya?” aku bertanya tak faham.

    “Boleh saya masuk? Nanti saya tunjukkan,” kata pemuda tersebut dalam loghat indon.

    Perasaan ingin tahuku tak mampu aku tolak. Aku mempersila pemuda itu masuk dan menutup pintu. Aku mengajaknya duduk di sofa. Dengan sopan pemuda itu duduk dan meletakkan briefcasenya di atas meja kaca di hadapan kami.

    “Terasa penat. Boleh cik bawa segelas air.”

    Aku hanya menurut. Aku ke ruang dapur, mengambil sebiji gelas dan menuang air yang aku ambil dari peti ais. Aku bawa ke ruang tamu dan menyerahkan kepada lelaki tersebut. Dia menerima dan mengucapkan terima kasih.

    Aku duduk di sofa di hadapan pemuda tersebut dan hanya memerhati lelaki itu meminum beberapa teguk. Kemudian sambil memegang gelas di hadapannya dia membaca sesuatu. Aku lihat bibirnya terkumat-kamit. Satu minit kemudian dia memasukkan empat jarinya ke dalam gelas. Direndam beberapa saat. Ditarik keluar jarinya dan secara pantas diperciknya air tersebut ke mukaku.

    Aku terpinga-pinga. Bilik itu tiba-tiba gelap. Aku menyapu muka dengan tangan kanan. Tiba-tiba bilik tersebut cerah benderang. Ruangannya luas dan dihiasi perabot mewah. Aku rasa seperti berada dalam sebuah istana. Sungguh indah. Di hadapanku ada seorang pemuda kacak. Berpakaian cantik dan mewah. Segak seperti seorang putera raja.

    Putera kacak tersebut mendekatiku. Dipeluk diriku dan pipiku dicium. Aku seronok dilakukan seperti itu. Terasa dilayan seperti seorang puteri. Puas membelai putera itu membuka pakaianku satu persatu. Aku patuh dan menurut. Langsung tidak membantah. Malah aku membantu membuka pakaianku sendiri. Tubuh putih gebuku diramas dengan manja oleh putera.

    Aku merasa seronok dengan sentuhan lembut putera. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pahaku. Aku merasa teruja dan seronok. Kurasakan buah dadaku mengencang dan membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut. Sentuhan putera mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Putera perlahan-lahan membongkok dan mencium kemaluanku. Aku teruja sekali lagi. Aku membuka pahaku lebih luas. Putera memang pandai memainkan lidahnya. Diciumnya farajku dan dijolok dengan lidahnya. Aku cukup terpesona.

    Tangan putera tidak tinggal diam. Kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada sofa yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah. Aku memejamkan mata menikmati keindahan di ruang itu di samping seorang putera kacak. Bila aku membuka mataku terpandang sesosok tubuh sasa berdiri tanpa pakaian di hadapanku. Kemaluannya terjuntai sungguh indah.

    Putera kembali menghampiriku. Mukanya disembamkan ke pangkal pahaku. Setelah puas memainkan lidahnya ke dalam kemaluanku, putera perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang keseronokan mengalir ke dalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan putera yang agak besar dan panjangnya lebih kurang tujuh inci.

    Ghairahku membuak-buak. Aku menyembamkan mukaku ke pangkal paha putera. Zakarnya yang keras terpacak aku jilat hujungnnya. Kepala bulat berkilat nampak bercahaya. Pantas kumasukkan kedalam mulutku. Entah macam mana aku pandai pula dalam bidang kulum mengulum ini. Setahu aku belum pernah aku lakukan seumur hidupku selama 18 tahun. Malah tak terlintas pun untuk melakukannya.

    Segala-galanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku seolah seronok diperlakukan dan melakukannya. Nafsuku membakar diriku. Pelirnya putera aku kulum ligat. Sementara putera meramas lembut buah dadaku. Pelir putera kudapati amat tegang dan keras. Air maziku telah banyak keluar dan membasahi permukaan farajku.

    Aku dicempung lembut oleh putera. Aku dibaringkan di lantai tapi aku rasa seperti berbaring di tilam empuk. Putera menghampiriku. Aku dengan senang hati membuka kedua pahaku. Aku kangkang luas-luas menarik perhatian putera. Putera tersenyum ke arahku. Di rapatiku. Zakarnya yang keras terpacak di hala ke lurah kemaluanku yang telah banjir. Kepala keramat itu mengetuk-ngetuk lembut kelentitku yang telah membengkak. Aku kegelian.

    Puas bermain di lurah merkah, putera dengan amat lembut menekan perlahan kepala bulat licin ke lubang kemaluanku. Aku mengerang perlahan kenikmatan. Aku lihat muka putera tersenyum melihat mukaku agak berkerut. Maklumlah aku masih dara. Tentunya putera merasa lubang kemaluanku amat sempit dan ketat. Putera menarik perlahan batang pelirnya dan dengan perlahan juga didorongnya. Diulang pergerakan maju mundur itu beberapa ketika.

    Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dan lupa pada Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh putera membuatkan aku lupa pada segalanya.

    Putera memeluk badanku erat. Mulutnya bermain di tetekku. Putingnya yang sebesar kelingking disedut dan dihisap. Aku kegelian dan sungguh lazat. Sementara di bahagian bawah batang pelirnya yang keras masih terbenam dalam rongga kemaluanku. Aku rasa seperti terbang di kayangan. Indah, sungguh indah.

    Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Putera melajukan gerakan tikamannya. Dan aku tersentak bila pancutan deras menerpa pangkal rahimku. Putera melepaskan benih-benihnya ke dalam rahimku. Aku terkulai layu kelazatan. Aku mengalami orgasme yang selama ini tidak pernah aku rasai. Bagaikan berada di syurga. Indah sekali.

    Perlahan-lahan putera bangun. Ia melambai ke arahku sambil berjalan ke pintu. Aku yang terbaring membalas lambaiannya sambil tersenyum mesra. Aku memejamkan mataku dan tertidur keletihan.

    Aku terdengar suara memanggilku sayup-sayup. Aku membuka mata dan terlihat ibuku menggoncang-goncang badanku. Aku bingkas bangun dan dapati aku terbaring telanjang bulat di ruang tamu. Ada perasaan aneh di kemaluanku dan aku melihat ada lendiran putih mengalir keluar. Aku terpinga-pinga. Ibuku terpinga-pinga. Apakah yang terjadi pada diriku?

    - Tamat-

    Jangan lupa follow dan like page kami

    Maafkan Anis

    Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati.

    Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu.

    Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah.

    Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya.

    Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang.

    Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya.

    Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas.

    Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku.

    Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah.

    Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yg lain...

    Aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan.

    Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan.

    Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora.

    Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing.

    Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur.

    Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian.

    Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala.

    S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu?

    Aku : Hi, nak mandi ni.

    S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi

    Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau.

    S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan?

    Aku : Emm, U nakal..

    S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak?

    Aku : Mmm. Suka jugak lah :p

    S : Haa kan, I dah agak dah U suka.

    S : I kiss U sampai terpejam mata U tau..

    Aku : Ish U ni…

    S : Mesti U stim td kan?

    Aku : U…tak baik tau…

    Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang.

    S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu.

    Aku : Hei U ni…

    Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi.

    S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x?

    Aku : Hah?, tak malu betul U ni.

    S : Ni untuk U.

    S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu.

    Aku terkedu sebentar. Besar juga.

    Aku balas.

    Aku : Hei U ni…ape ni..

    S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P

    Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U..

    S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak?

    Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu

    S : Hihi sorry! tap

    i U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je.

    Aku : Hmm.

    S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p

    Aku : Eeeiii…

    Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa.

    Aku : K lah I nak mandi… Bye

    S : Alaa nk ikut.

    Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada.

    Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat.

    Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku.

    Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S.

    S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p

    Aku : Eh xde lah, U ni kan..

    S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim.

    Aku : Eii.. :P

    Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari.

    S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p

    Aku : Nak… ;P

    Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau

    S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that?

    What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu.

    Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua.

    Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun.

    Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa

    org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat.

    Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah.

    Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua.

    Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je.

    Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata.

    Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau.

    Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”.

    S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!”

    S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian.

    “Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k”

    “ok-ok, I peluk U je k” tambah S

    Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S.

    Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S.

    Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku.

    S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu.

    Puas S meramas2 buah dadaku.

    Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk.

    Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S.

    S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2.

    Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…”

    “U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi.

    Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja.

    S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku.

    “S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku.

    Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S.

    “Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan.

    S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu.

    Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku.

    “Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir.

    Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku.

    “Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S.

    “hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi.

    Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu.

    Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku.

    “Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja

    S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S.

    Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks.

    “Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar.

    Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat.

    “Ahh..”

    S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu.

    Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja.

    “Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang.

    S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku.

    “Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin

    Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut…

    “mmm…ahh…”

    S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat.

    S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku.

    “Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku.

    Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk.

    “aaahk…” Aku mendesah.

    S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku.

    “sedap sayang?” Tanya S.

    “ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat.

    “I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang.

    Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku.

    “aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai.

    S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya…

    “mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku.

    Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku.

    Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder”

    S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata.

    “ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan.

    Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy”

    Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu.

    Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku.

    Suami aku telefon!

    Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S.

    Goyangan aku terhenti.

    Aku : Hello abang.

    Aku cakap tetapi seperti berbisik.

    Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu?

    Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil.

    Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang.

    Aku : A'ah…kenape bang?

    S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku.

    Aku : Mmph..

    Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja.

    Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi.

    Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan.

    Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S.

    Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph…

    Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku.

    Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je.

    Aduh…suami aku perasan ke?

    Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph..

    Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha

    Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh…

    Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You…

    Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang….

    Aku goyangkan pinggulku makin laju.

    Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah…

    Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you.

    Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye.

    Tuuut panggilan terputus.

    Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S.

    Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati.

    Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..”

    Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…”

    S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..”

    lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju.

    “ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…”

    S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…”

    Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku.

    S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni”

    Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks,

    Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh”

    Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas.

    Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika…

    S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku.

    Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S.

    S mendesah nikmat.

    Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya.

    Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S.

    Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia.

    S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah”

    “S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda

    “mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan.

    Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia.

    Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak.

    “Banyaknye U pancut ni sayang” kataku.

    S hanya mampu tersenyum.

    Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni.

    Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai

    . Lalu aku lap sisa air mani S.

    S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya.

    Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2.

    Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku.

    “Thanks sayang, you are so hot” Puji S.

    Aku cuma mampu tersenyum puas.

    Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku.

    Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku.

    Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza.

    Mmuah sayang S,

    Maafkan Anis, abang…

    - Anis Wahida

    single-mom-39

    Akak Perlukan Kepuasan Nafsu Seks

    wanduda

    Salam kenalan semua,

    Akak seorang janda yg selalu inginkan kepuasan seks yg sekian lama akak xdpt nikmati kepuasan yg sebenar.....just layan sendiri guna Dildo utk puaskan nafsu akak...akak ada 2 org anak Boy & Girl...umur akak 36...akak on akaun tumblr nie pn sebab ada member yg bgtau tumbr ni open xmcm facebook cpt kne blok & blh cari kepuasan kt sini...so akak perlukan boy yg blh bg akak kepuasan yg sebenar..Akak Memang kuat nafsu seks blh kata tiap hari main pn akak blh layan...

    "Akak Perlukan Kepuasan Nafsu Seks"

    #REBLOG

    #REBLOG

    #REBLOG

    #REBLOG

    #REBLOG

    Woow...jom layan kak..nak try

    Aauummm

    rscharlie

    Swap n lesbian[ less ]

    Seblm seuai kenal perempuan jugak perlu tau ape itu lesbian. Ataupn less. Setidak tidaknyer mase sensation tidak ade rase cemburu dn irihati pd pasangan masing2. Contoh nyer bila mase pertemuan selain dr mmperkenalkan diri masing2 wife atau partner kita perlu mnyesuaikan diri sambil berbual dn melakukan foreplay pd pasangan yg kita jumpa. Lelaki tak perlu la sesama lelaki. Tp perempuan perlu ade rase pertimbangan utk mngenal dn slow romance antara mereka. Cara ini akan mngeratkan perhubungan antara partner kita. Bila terjadinyer hubungan spt less rase irihati dn cemburu pada sgt secara automatic akn hilang malahan menaikkan krghairahan pd pasangan lain. So perempuan, partner atau wife perlu belajar mnjadi less sebelum terus memasuki game swap ataupn swinger. Bkn suruh terus jd less. Tp utk meresa lebih dekat dgn pasangan satu lagi. Baru lah ade keselesaan utk game tersebut. Dlm erti kata game yg seimbang spt ko bantu aku dn aku bantu ko. Perlu ingat swap atau soft swing or swing perlu ade keseimbangan soft romance or foreplay dr partner kita. Atau kita gagal mnjalankan swap game. No jealous please. Atau hancur terus perhubungan swap tersebut. So mnjayakan swap wife atau partner oerlu ade sifat less atau lesbian sebelum mnjalani swap game. Learn make more perfect. Knowledge is everywhere. Cuma jgn segan2 bertanyer. Perlu ade give n take. Tak semestinyer swap dgn umur dn age yg same. Kdg belajar dr muture lebih mematangkan kita..see true to the future klu kita nk jd lebih handal diatas ranjang. Perlu beterus terang dn jujur baru ade perfect swap.

    rsknowme

    Good to know tht..

    PKP DAY 4: ONE DAY WITHOUT CLOTHES CHALLENGE

    featuring:syamimi

    Sejak PKP ni, ramai yg tak tahu nak buat apa kat rumah lagi2 horny , jadi pagi2 ni mimi tak pakai bra langsung cuma pakai baju ja, tapi mimi terfikir nak buat challenge "one day without clothes",jadi Mimi pun buat challenge tu mimi,bukak seluar sahaja dan mimi bukak account strip chat ,mimi connect kn vibrator tu , jadi siapa kasi tip kat mimi vibrator tu akan gegar, mimi letak vibrator tu dalam pepek dia, on camera dan mimi terus live kat strip chat,Sekali view mimi sekejap sahaja dah naik smpai 1.1K view , Mimi pun mula challenge dan bagi tahu semua " Hai guys, welcome to my live, okay guys hari ni I akan buat satu challenge , i need to not be horny without masturbation and squirting, if I horny I akan masturbation kat live ni and I akan squirt depan you guys, and I akan bogel dekat public , now let's start the challenge,u guys try lah make me horny",Sekali Mimi tengok porn sambil live mimi tahan je,sbb ade yg spam tip supaya vibrator tu gegar sampai kasi dia horny, mimi dah mula gigit bibir dia lagi2, puting tetek mimi mula timbul dan keras,pepek mimi mula berair,tpi video porn yg dia tngok bru separuh je,jdi mimi tk pasti dia bleh tahan smpai video porn tu hbis and tips pulak makin byk and makin laju gegaran vibrator,Sekali tiba2 ada sorang view kasi 1k tip sekali vibrator mimi vibrati extreme kuat dan laju sekali Mimi terkejut tiba2 vibrator tu kuat, sekali mimi tahan pepek dia supaya tak squirt sekali vibrator tu Lama pulak Mimi kena tahan 60 saat duration ,mimi pun gigit bibir Dia mata terus putih dan mimi terus moan, tapi mimi nasib dpt bertahan,body mimi pun mula berpeluh tngannya mula merayap dkt celah pepeknya, dripda kaki mimi terkepit kpd kaki mimi mula kangkang sikit2,fansnya dh tk sabar nk tngok mimi masturbate tpi bila laki dlm video porn yg mimi tgok tu makin lajukan henjutan dan perempuan tu nk cum,mimi jdi makin horny dan dpt rsekan pepeknya nk squirt sbb vibrator tu dh terlampau laju,body mimi mula bergetar2,sekali mimi tengok siapa yg kasi tip 1K duration 60 saat, Mimi Kata " ish u jgn lah kasi bnyk2,I nak tahan horny ni " mimi cakap kat laki yg kasi tip 1K tu,Sekali org yg sama kasi tip lagi tapi naik lagi tip terus kasi 3K tip duration 90 saat sekali vibrator mimi tukar mode extreme,akhirnya mimi tk tahan dan terpaksa puaskan nafsunya yg dh lama pendam,tngannya gosok2 pepeknya dan dua jari jolok ke dlm utk kasi vibrator msuk ke pepeknya dlm lgi,smbil tu mimi rmas teteknya dan picit putingnya yg dh timbul tu smbil jelir lidah kt camera tnda dh mengaku klh dan sruh fansnya ikut masturbate skali,

    dh tk tahan,mimi jerit dlm biliknya "HMMM AHHHH IM GONNA SQUUIRT GUYSS" dan air pepeknya memancut2 smpai vibrator tu terkluar dri pepeknya,lantainya basah kuyup,dan air pepeknya terkena screen komputernya,mimi sapu jarinya dkt pepeknya sikit dan jilat air pepeknya pstu kata "mmhmmm sdp ah guys...thank you very much",lpstu mimi tmbah "Memandang kan you guys kasi horny and I dah kalah challenge Ni so I akan naked Kat public and let's go ",tetibe fans mimi yg tk puas spam msg yg mimi kne masturbate kt public jgk klau mimi nk 2x tips,mimi pun bwak cameranya kluar rumah dlm keadaan berbogel dgn pepeknya yg menitik2 air squirt tdi,rmai laki2 yg tngok mimi smbil usap2 btng masing,mimi pun paynug dorng dgn mengosok pepeknya dpn public,smpailah mimi squirt lgi bru mimi balik semula ke rumah,bila mimi dh end live,mak ayah mimi dh tunggu dpn pintu dgn muka kecewa.

    sdpnya mimi @awekmalayusworld-fantasy @nuisancewide-fantasy

    Cerita lucah:

    Adik Iparku Nur Amirah

    Kisah yang aku paparkan ini adalah suatu perkara yang terjadi tanpa harapan. Ia bermula pada awal tahun ini dan berlarutan sehingga ke hari ini. Aku cuba menghindarinya tapi desakan dan naluri aku pada perkara yang terlarang tidak dapat aku bendung. Mungkin ini lumrah manusia yang lemah imannya dan tunduk kepada nafsu serakah yang rakus.Nur Amirah adalah adik isteriku yang gedik serta lincah orangnya. Tubuhnya kecil tetapi mempunyai potongan badan yang mengiurkan dan selalu bergaya seksi akan membuat sesiapa yang melihatnya akan terpesona.

    Manakala, aku adalah seorang lelaki empat puluhan yang mempunyai isteri yang cukup membahagiakan diri dari segi lahir dan batin. Hubungan seks kami masih seperti orang muda walaupun kami telah lama berkahwin dan dikurniakan empat orang anak yang telah dewasa.Adik iparku ,orangnya muda awal dua puluhan. Baru tamat pengajian di kolej swasta dan sedang mencari pekerjaan. Dia agak manja dengan aku walaupun dia tahu aku ini adalah abang iparnya. Kami sering berbual dan bergurau ketika bersama ahli keluarga lain. Tiada apa-apa perasaan selain dari abang dan adik sahaja.

    Dia amat menghormati aku dan isteriku.Pada suatu hari aku dan isteri telah balik kampung kerana kenduri kahwin sepupu isteriku. Jadi kami menginap di rumah bapa mertuaku. Kami bercuti seminggu kerana lama tidak balik kampung. Malam kedua aku berada di kampung, aku telah mengadakan hubungan seks bersama isteriku. Permainan kami amat ganas dan mengasyikan. Isteriku pada malam itu telah melayan aku dengan baik sekali dan suasana ketika itu seolah-olah kami berada di rumah kami. Bunyi dengusan dan ngerangan kami serta gerakan seks kami amat kuat.

    Sehingga pada suatu ketika isteriku menjerit kesedapan apabila dia klimaks. Adegan kucupan, jilatan dan kuluman kami berdua amat memberahi dan tanpa peduli penghuni bilik sebelah kami iaitu bilik adik iparku, Nur Amirah. Sebab pada malam itu aku dan isteriku sahaja yang berada di rumah, sangka kami. Malam itu isteriku telah klimaks lima kali dan aku dua kali. Kami telah terdampar keletihan sehingga pagi dan tidak sedar bila ibubapa mertuaku serta Nur Amirah balik dari rumah sepupu isteriku.

    Pada pagi itu, aku dan isteriku bangun lewat. Kami dapati ibu dan ayah sudah tiada di rumah, yang tinggal hanya Nur Amirah saja. Isteriku tanya adiknya " Kenapa tak ikut emak dan ayah ke rumah Mak Ngah, dik?" "Malaslah, kak" jawab Nur Amirah. Aku dan isteriku terus ke dapur untuk sarapan pagi yang telah disediakan oleh ibu mertuaku.Sambil melangkah pergi aku ajak Nur Amirah sekali tapi dia kata dah makan.

    Selesai minum pagi, isteriku masuk ke bilik mandi dan aku ke ruang tamu untuk hisap rokok dan baca suratkhabar. Nur Amirah sedang duduk baca majalah sambil nonton TV. Dia pakai seluar pendek bola dan kemeja T putih tanpa lengan. Ketika itu aku tidak rasa apa-apa kerana dah faham perangai dia kalau di rumah.Sedang aku hisap rokok dan baca suratkhabar, tiba-tiba Nur Amirah kata "Wah ! Abang Long, what happened last night?" sambil dia senyum manja.

    "What is it?" aku tanya balik kepada dia.

    "Tak ler, cuma Nur dengar bunyi lain macam je dari bilik Along malam tadi" "Terror lah Along dengan Akak" sambung dia lagi.

    Aku mula rasa malu agak pada masa itu kerana aksi seks aku dengan isteriku rupa-rupanya didengari oleh Nur Amirah. Bagi memotong pertanyaan dia lagi aku pun jawab "Biasalah tu" Ketika itu Nur Amirah sudah duduk mengadap depan ku sambil mengangkang kedua belah kakinya. Terserlah peha dan alur nonoknya disebalik seluar pendek bola yang dipakainya. Dengan tiba-tiba darah aku berderau dibuatnya.

    "Biasa apanya pulak kalau dah macam aksi blue filem" balas Nur Amirah dengan ketawa kecil. Eh! Berani pulak budak ini cakap macam itu dengan aku kata hatiku. "Baik baik cakap nanti Kak Long dengar lak" ingat aku padanya. Masa itu aku terpandang tangan Nur Amirah berada di celah kangkangnya sambil anak jarinya melerik seakan menggaru.

    Dia senyum dan aku pula membetul duduk aku kerana batang aku tiba-tiba mengeras.

    Aku mula gelisah kerana takut kalau-kalau isteri aku tiba-tiba muncul keluar dari bilik mandi dan lihat keadaan aku dengan Nur Amirah. Betul sangkaan aku, isteri aku keluar dengan berkemban tuala mandi dan aku bingkas bangun mendapatkan isteriku lalu masuk bilik dengan keadaan batangku yang keras disebalik kain pelikat yang aku pakai. Nur Amirah hanya memerhati perlakuan aku.Aku tutup pintu bilik dan terus memaut isteriku dari belakang.

    "Eh, abang kenapa ni, kan malam tadi kita dah buat, nak lagi ke?" Aku tak jawab tapi terus mengucup rakus bibir isteriku dan dia pun membalasnya dengan rakus. Tangan aku menarik buka tuala mandi yang dipakai isteriku dan aku terus membenamkan muka aku di lurah buah dadanya yang besar dan putih gebu sambil mulut aku mengucup dan menyonyot serta tangan aku meramas-ramas buah dadanya. Isteri aku mula merengek kesedapan sambil tangannya memegang manja kepala aku. Tiada sepatah perkataan keluar dari mulutku kerana mulut dan lidah aku sedang sibuk meratah tetek isteri aku. Sekali sekala kami kucup rakus macam orang gila sambil berdiri. Kami berpelukan erat berahi sehingga kain aku terlondeh jatuh. Kami berdua kini dalam keadaan bogel tanpa seurat benang.

    Lama juga kami berdiri dan akhirnya isteriku menarik aku ke atas katil walaupun ketika itu aku sedang rakus menyonyot serta meramas teteknya.Kami menerus aksi kami tanpa memperdulikan apa-apa. Isteriku berdesah kuat dan aku seakan-akan kelaparan meratah tubuh isteriku. Gomolan kami bagaikan kami merindui satu sama lain ibarat lama kegersangan.

    "Ah...iskk......sedapnya bang!" rengek manja isteriku.

    Tangan aku mula menjalar kebawah di celah kelengkang isteriku. Nonoknya mulai basah lekit. Aku mengusap-usap tundunnya yang tanpa bulu sambil jari aku mengentel kelentitnya. Isteri aku meluas kangkangannya dan sekali-sekala mengangkat punggung mengikut rentak usap jari tanganku di nonoknya yang dah basah lencun.

    "Bang....ahhh..isk...jilat nonok ayang cepat....!!!" pinta isteriku dengan nada yang tersekat-sekat.

    Aku pun tanpa menjawab menurunkan muka aku ke celah kelengkangnya yang kemerah-merahan. Jari isteri membuka lubang nonoknya sambil menyuakan kepada muka aku. Aku terus benam mulut dan lidahku ke rekahan lubang nonoknya yang basah. Lidahku dengan rakus memainkan peranan jilatan dan menyonyot biji kelentinya yang merah.

    Biji kelentitnya besar kerana isteriku tidak disunatkan. Itu sebab dia selalu cepat berahi.Tangan kanan isteriku sedang mencari batangku. Lalu akupun memusingkan badanku dan kami kini dalam posisi 69. Aku menyuakan batangku ke muka isteri sementara aku meneruskan perlakuan menjilat nonoknya.Isteri aku dengan rakus memegang batangku yang keras dan besar serta mengurut-urut dengan air mazi aku. Dia terus mengulum batangku dan menyedut kuat seperti orang kehausan. Sebab penangan isteriku itu aku juga dengan rakus berahi menjilat dan memasukkan lidahku ke dalam rekahan nonoknya.

    Terangkat punggung isteriku. Mulut isteriku melepaskan kuluman batangku sambil menjerit "Bang...kuat lagi..laju lagi...masuk lidah tu dalam-dalam...ahhh...sedapnya" Aku ikut arahan isteriku tanpa menjawab. Makin laju dan makin kuat nyonyotan bibirku ke atas biji kelentitnya. Tiba-tiba kedua kaki isteriku kekejangan dan punggungnya naik keatas.

    Aku tidak berhenti malah aku paut punggungnya dan terus menyedut basah nonoknya sehingga isteriku mengerang kuat " Bang....sedapnya...ayang dah nak klimaks ni....kuat lagi..cepat.lah...." Beberapa ketika kemudian aku perasan isteriku menurunkan punggungnya sambil mengulum rakus batangku dan jari-jarinya meramas-ramas batang dan buah zakarku. Pasti dia dah klimaks.Seketika kemudian aku mengalihkan posisiku dengan menelentangkan badan aku. Kini giliran isteriku melayan aku. Mulutnya masih belum melepaskan batangku.

    Dijilatnya seluruh batang dan buah zakarku. Sekejap luar dan sekejap dalam mulut. Dinyonyot.

    Disedut batangku sambil kedua-dua tangannya mengurut-urut rakus batangku. Aku dalam kesedapan melayan aksi isteriku kepadaku seolah-olah permainan kami tiada penghujung. Kemudian isteri melepaskan mulutnya dari batangku. Bangun dan meluaskan kangkangan kakinya sambil mengacukan batangku ke arah nonoknya.

    Perlahan-lahan dia memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang terbuka luas. Walaupun kami telah lama berkahwin tetapi lubang nonok isteriku masih lagi ketat dan sempit kerana dia mengamalkan jamu kacip fatimah. Ini yang membuat isteriku macam anak dara lagi. Isteriku mula menghayunkan badannya ke depan ke belakang. Teteknya yang besar putih gebu dan puting yang kemerahan bergerak mengikut hayunan badannya. Aku biarkan isteriku memperlakukan itu. Aku pegang dan ramas punggungnya. Batangku yang keras dan besar terasa suam dalam lubang nonok isteri.

    Bunyi kocakan air mazi kami berdua mengiring dan mengisi suasana ruang bilik tidur kami. "Bang...nyonyot tetek ayang cepat..." pinta isteriku. Aku terus buat ikut kata dia. Aku gomol, aku ramas dan aku nyonyot puting teteknya penuh berahi. Samping itu aku juga mengerakan batangku naik turun dalam lobang nonoknya. Makin buat macam itu makin kuat hayunan nonok isteriku.

    "Bang...ayang nak klimaks lagi..kuat lagi,,laju lagi....nyonyot tetek ayang....ahhhhh" teriak isteriku.

    Akupun kuatkan tusukan batangku kedalam nonok dia. Terangkat punggungku melakukan aksi itu. Isteriku juga menguatkan kemutan dan hayunan nonoknya mengikut rentak aku. Aku dah terasa untuk sampai ke klimaks begitu juga isteriku.Kamu berdua kemudian berkucupan dan berkuluman rakus meniti saat klimaks bersama. Henjutan dan rentak makin kuat sehingga isteriku teriak " Bang....sedapnya....kuat lagi bang....ahh........." dan aku pun mengerang kuat mengringi pancutan air maniku ke dalam lubang nonok isteri.

    "Bang....syoknya...sedapnya...ayang dah sampai dah...." Aku lajukan henjutan batangku ke dalam lubang nonoknya dan berhenti seketika membiarkan pancutan akhir maniku. Isteriku merengek kesedapan dan mengoyang kepalanya kanan kiri menanti saat klimaksnya berhenti.Selepas beberapa saat kemudian, isteriku melepaskan nonoknya dari batangku dan air maniku meleleh jatuh keluar aku lihat. Dia terus baringkan badannya di sebelahku. Kami saling berpelukan mencari semula nafas dan meredakan semangat seks kami yang telah kehabisan selepas klimaks bersama.

    "Bang..kenapa tadi..tiba-tiba bersemangat nak main dengan ayang. Kan semalam kita dah puas bersama.

    Tak puas lagi ke?" soal isteriku dengan manja.

    "Entahlah..tiba-tiba tengok ayang keluar bilik mandi berkemban dengan tuala pendek, batang abang tegang semacam" terang aku walaupun yang sebenarnya godaan sedikit Nur Amirah terhadap aku tadi telah merangsang batangku. Isteriku tersenyum dan kami berpelukan keletihan. Semasa mataku hendak terlelap aku perasan pintu bilik tidur kami perlahan-lahan ditarik tutup dari luar.

    Namun aku terus lelapan mataku tanpa rasa terkejut.Lebihkurang sejam kemudian aku dikejutkan isteriku yang telahpun siap berpakaian dan memberitahu aku bahawa dia sudah mahu pergi ke rumah Mak Ngahnya. Aku dalam keadaan separuh sedar hanya mengganguk dan menjawab sekejap lagi aku akan menyusul. Aku minta dia pergi dulu. Isteriku terus memberi kucupan dibibirku dan mengingatkan aku agar cepat datang. Aku kata OK tapi masih lagi membaringkan badanku di atas katil. Beberapa minit kemudian aku bangun dan mengenakan tuala mandi untuk pergi ke bilik mandi. Sedang aku melangkah keluar bilik tidur aku perhati Nur Amirah sedang khusyuk melihat sesuatu dalam camcoder dia.

    Aku biarkan dan terus mandi. Agak lama juga aku dalam bilik mandi. Maklumlah cuaca panas dan aku memang jenis orang yang kalau mandi mesti akan pastikan badan aku segar dan bersih. Sambil mandi aku mengurut-urut batangku dan membersihkan saki baki air mani isteri dan aku punya yang telah melekit keras. Aku bayangkan juga permainan seks aku dengan isteri aku tadi.

    Aku bangun pakai tuala mandi ke tandas nak buang air kecil. Semasa nak masuk bilik semula aku lihat bilik Nur Amirah agak terbuka sikit. Lalu aku beranikan diri melihat dalam bilik. Dari kesamaran lampu tidur dia aku lihat Nur Amirah sedang duduk di kepala katilnya dengan terkangkang. Dia sedang mengusap nonoknya dengan jari jemari dia. Dia nampak aku dan beri isyarat untuk pergi dapatkan dia. Aku pun kunci rapat pintu bilik dia dan terus ke arah katil dia.Nur Amirah telah bersedia dengan kehadiran. Dia telanjang bulat atas katilnya.

    Bila aku rapat kat katil dia terus bingkas dan peluk aku. Aku berikan kucupan rakus di bibirnya. Dia balas penuh ghairah. Kami berkuluman lidah. Bibirnya yang kecil aku sedut dan dia menyedut lidahku. Agak lama aksi kami berkuluman. Dia juga mengigit manja leherku, menjilat telingaku dan aku pun begitu juga. Hingga dua atau tiga kesan lovebite di leher kami. Aku rebah badannya atas katil. “Along…I’m yours tonite….please me…..puaskan Nur…ooohhhhh” dia merengek halus. Nur kini telah menyerah tubuhnya untuk aku melempiaskan nafsuku. Begitu juga dia.“Nur…sayang..Along akan satisfy Nur malam ini. I’m yours too” jawabku.

    Aku mula pergerakan aku dengan menjalarkan lidah aku dari lehernya ke buah dada yang sedang menunggu kehadiran ratahan. Aku gentel kedua putingnya yang merah itu dan aku beri kucupan manja. Lidah aku makin ganas melayan teteknya yang telah mengeras pejal. Tanganku tidak henti meramas-ramas dan menarik-narik putingnya. Nur Amirah makin resah atas asakan bertubi-tubi lidah dan tanganku pada teteknya. Dia memeluk erat tubuhku tanpa mahu lepaskan. Gomolan kami makin ganas walaupun kami cuba berhati-hati agar isteriku tidak kedengaran.

    Kedua kakinya mengunci erat pinggangku. Terasa nonoknya membasahi perutku. Sambil itu dia mengesel-gesel nonoknya pada perutku ikut rentak gomolan teteknya.Dari teteknya aku mengalih pandanganku ke nonoknya. Nur longgar pautan kakinya dan aku pula meneruskan jilatan dari teteknya turun ke lurah berahinya. Aku singgah di pusatnya dan bermain lidahku di situ. Nur Amirah kegelian sedap. Dari situ aku membawa aku ke arah tundunnya yang membukit bulu halus. Aku gigit-gigit serta sedut bukit tundunnya. Terangkat punggung dia.

    Aku usik-usik cara itu. Dia berdesah kuat dan meramas-ramas rambutku. Aku selak bibir nonoknya untuk memudahkan aku mencari biji kelentitnya. Nonoknya lencun basah. Baunya amat mengghairahkan aku. Aku tidak menunggu lama untuk merasakan nonoknya buat kali kedua. Aku terokai seluruh bibir nonoknya dengan lidahku dan sekali-sekala mengigit manja biji kelentit.

    Nur Amirah mengerang kesedapan dan mengangkat-angkat punggungnya sambil menyua-nyuakan tundun nonoknya mengikut rentak jilat aku yang lahap sekali. Habis muka aku basah dek campuran air mazinya dengan air liurku. ”Oooooh.....sedapnya Along...jilat puas-puas..Nur nak sampai niiiiiii....” jerit halus Nur menahan kesedapan permainan lidahku. Aku pun mula menguatkan asakan lidahku di serata pelusuk nonoknya. Nur Amirah menggengam kuat kepalaku sambil menaikkan punggungnya. Kaki Nur Amirah mula kekejangan dan mengeletar. Aku pasti dia sudah kesampaian,namun tidak mahu aku memberhentikan aksi aku.Dia kemudian memperlahankan dan merebah punggungnya ke bawah dan aku lihat mata kuyu dalam kenikmatan. Dia menarik nafas lega lalu berkata “”Along...sedapnya.”

    Aku mengalihkan muka aku dan mencium kedua-dua teteknya. Aku merapatkan bibirku ke bibir mulutnya lalu memberi ciuman rakus. Dia membalas dan memeluk erat tubuhku. Kami berdakapan dan bergomolan. Masing-masing berhenti mencari nafas sebelum meneruskan permainan kami. Nur Amirah memegang batangku di celah kangkangnya lalu membisik “Along...Nur nak kulum batang Along dulu” Aku pun memusingkan badanku dalam keadaan terlentang. Nur Amirah tidak membuang masa lalu mengambil posisi menghadap aku.

    Dia perlahan-lahan mengurut batangku dengan kedua-dua belah tangannya. ”Along...besar dan panjang betul batang Along...

    Bila jam menunjuk pukul 11.00 malam isteriku ajak aku masuk tidur.

    Aku kata masuk dulu sebab nak habis tengok drama TV yang kami tonton. Nur Amirah kata dengan nada gurau "Masuk Along jangan tak masuk...Kakak dah panggil tu" Dia ketawa kecil dan beri jelingan goda padaku. Aku gurau kat isteriku " Ayang ready je..nanti abang datang". Isteriku senyum manja kat aku. Dia tunjuk isyarat jari kat adik dia tanda ingatan. Nur Amirah ketawa kecil.Setelah isteri aku masuk bilik, Nur Amirah berlari masuk bilik dia dan sebentar kemudian dia bawa bersama camcoder dia lalu diberikan kepada aku. "Along tengok lah apa dalam skrin itu" kata dia, Aku pun ON camcoder dia.

    Alangkah terperanjat aku melihat aksi dalam skrin itu. Video aku sedang main dengan isteriku pagi tadi. Baru aku tahu bahawa rupa-rupanya Nur Amirah telah merakam aksi seks aku dengan kakaknya. Teringat aku tentang pintu bilik yang aku lihat ditarik rapat dari luar semasa aku baru habis main isteriku pagi tadi. "OK tak Nur jadi jurukamera. Gambar dia jelas kan" katanya. Mataku masih melayan apa yang lihat dalam skrin kecil itu. Tak disangka-sangka batangku menaik keras hingga Nur Amirah perasan.

    Dia pun bangun dan ambil camcoder dariku sementara tangan kiri dia meraba batangku. Bisik Nur Amirah padaku "Along...dah keras tu. Apa lagi masuk lah dalam. Nonok kakak menanti batang Along ni" "Along main dengan kakak malam ni. Nur dengar dan bayang macam Along main dengan Nur..nanti Nur boleh lah melancap sedap malam ni" sambung Nur. Aku dengar saja cakap dia. Kata lagi Nur "Kalau kakak tidur nyenyak..Along datang bilik Nur. Nur nanti Along datang. Nur tidur tak pakai baju dan nonok Nur menunggu batang Along ye.."

    Dia pun tutup TV dan masuk bilik dia dan aku terus bangun mendapatkan isteriku.Bila masuk bilik aku lihat isteriku sedang baring atas katil tanpa seurat benang. Tangan dia sedang mengusap-usap tundun nonok dia. Aku tanya dia " Ayang buat apa tu". "Tak ada lah cuma Ayang teringat kisah pagi tadi kenapa Abang tiba-tiba ghairah semacam aja" "Tapi Ayang sukalah dan puaslah" sambungnya lagi. "Mungkin air kopi kita sarapan tadi kot" gurauku. Akupun buka kain pelikatku dan baring sebelah isteriku. Kami berdua bogel bersama macam orang baru kahwin. Isteriku memeluk badanku dan memberi ciuman dibibirku. Tangan kiri dia mengusap-usap batangku yang dah keras dari tadi.

    "Keras betul batang Abang kali ini" kata isteriku. Aku memaut rapat isteriku membalas ciuman dia.

    Kemudian aku jawab dengan memuji diri dia yang pandai mengoda aku walaupun kami telah lama berkahwin. Perlahan-lahan isteriku menjilat dan menyonyot puting dadaku. Aku biarkan saja. Setelah itu isteriku terus mengulum batangku dan mengurut-urutnya. Aku bayangkan cara Nur Amirah buat aku tengahari tadi.Aku layan perlakuan oral seks isteriku kepada aku. Dia dengan lahap bagai singa betina meratah setiap inci batangku. Tanganku mencapai nonok dia yang dah basah sambil mengorek dengan jari halusku.

    Apabila dia sudah tidak tahan lagi, isteriku terus bangun mencangkung depan atas batangku. Dia mengarahkan batangku ke nonok dia perlahan-lahan sehingga ke pangkal batangku. Sesudah itu dia mulakan hayunan depan belakang mengesel nonok dia dengan batangku. Air mazi kami keluar banyak memudahkan gerakan. Isteriku menjerit kecil kesedapan. Aku pula sengaja meninggikan dengusan, rengek dan kata-kata seks agar Nur Amirah dengar dari bilik dia. Aku pasti dia sedang melayan nonok dia kesedapan melancap.

    Aku rangsang kuat isteriku dengan kata-kata seks. Dia pun balas juga dengan kuat. Sehingga dia klimaks tapi aku tidak. Dia nak keluarkan aku punya dengan cara melancap tapi aku kata tak apa, simpan esok pagi. Diapun terus tidur lena sebab satu hari kena main dua kali dan kedua sebab penat tolong di rumah Mak Ngah tadi. Aku pula sebab dua kali main campur semalamnya. Air maniku lambat keluarlah. Aku mengusap batangku dan perhatikan isteriku yang dah lena tidur.Jam menunjukkan pukul 12.45 pagi. Aku masih belum dapat tidur.

    Mak Ngah Gersang

    Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air,iaitu di FELDA Ayer Tawar,Kota Tinggi,Johor Darul Takzim.

    Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah. Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis. Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu,Bapak dan adik-beradik aku yang lain.Alasan aku sebab ramai sepupu dan sedara di kampung hendak aku temui dan boleh bantu lebih lama sikit untuk urusan majlis nanti. Ibu dan Bapak aku tidak membantah dan mereka menghantar aku ke Hentian Puduraya,Kuala Lumpur sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesen destinasi aku nanti.

    Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti. Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah. Tidak kurang jugak yang sudah berkahwin serta mempunyai anak. Akhirnya aku terlelap sendiri sehinggalah bas ekspress yang aku naiki memasuki kawasan perhentian,aku mula terjaga. Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada jugak beberapa kerusi yang kosong. Mungkin ramai orang sudah mampu memiliki kereta sekarang ini, fikir aku. Dalam pada itu mata aku mencari-cari siapakah saudara aku yang akan menjemput aku nanti. Tiba-tiba satu suara di tepi tingkap mengejutkan aku.

    “Hey Amin,Mak Ngah kat sini lah…!!!”Mak Ngah aku berkata.

    Kelihatan Mak Ngah aku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Wajah Mak Ngah ni sekali tengok macam Ziela Jalil pun ada, putih berisi dan seksi.

    “Okey,tunggu kejap ha…!!!Nanti Amin turun…!!!” kata aku sambil mengangkat tangan.

    Kelihatan Mak Ngah aku sungguh anggun sekali dengan baju kebaya ketatnya menonjolkan kedua-dua teteknya yang montok dan mantap. Kain batik sarungnya jugak menampakkan potongan bontot tonggeknya yang mengiurkan. Mak Ngah aku memang pandai menjaga badan,walaupun sudah beranak 4 orang tapi dengan umurnya 38 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu.Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengannya masa menuju ke kereta. Ramai mata-mata nakal mencuri lihat bontot tonggek dan kedua-dua Mak Ngah aku yang seksi itu. Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya.

    Aku menginap di rumah Mak Ngah dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku, anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10, 7 dan 4 tahun. Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t-shirt nipis masa di rumah. Geramnya aku bila bontot tonggeknya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah.

    “Pak Ngah ko minggu ni dia kerja malam,besok lah kalau kau nak jumpa dia…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sewaktu aku sedang duduk-duduk di dapur bersembang selepas makan.

    “Hah…Apa khabar Pak Ngah sekarang ni,Mak Ngah…??? Sihat ker dia…???” tanya aku pulak.

    Aku memang ramah dengan semua saudara-mara aku dan ringan tulang. Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang.

    “Entahlah,dulu doktor kata Pak Ngah ada darah tinggi,sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku. Suaranya macam kesal saja.

    “Kenalah jaga-jaga makan dan minum dia dengan sangat baik, Mak Ngah…!!!Ubat pun tak boleh putus,Mak Ngah…!!!” nasihat aku.

    “Ye la, Amin…!!!Itu aje la yang Mak Ngah buat sekarang tapi, Pak Ngah ko tu sendiri main balun jer mana yang terjumpa…!!! Nasib baiklah makan ubat tak ngelat, kalu tak entah le…!!!” rendah aje suara Mak Ngah. Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan-mangkuk.

    Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, bontot tonggeknya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Lampu dapur berwarna kuning kelam-kelam dapat jugak aku mencuri-curi pandang ke arah alur di kedua-dua teteknya yang tegang dan gebu. Batang kote aku sudah lama keras kat bawah meja, itu sebab aku malas nak bangun pergi depan.Buat-buat duduk dan bersembang sajalah. Biasalah orang kampung suka bersembang tanya dan korek macam-macam hal keluarga sebelah sana dan sini.

    “Tapi ubat-ubat ni semua ada jugak kesan sampingannya bila sudah makan…!!! Kadang-kadang cepat mengantuk dan selera pun kurang…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku.

    “Ooo…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu. Aku tak berapa faham bab selera tu, yang aku tahu selera makan aje.

    “Mak Ngah ni kira hebat la jugak,kan…!!!” aku cuba mendapatkan penjelasan.

    “Hebat…??? Hebat apa pulaknya…???” tanya Mak Ngah kepada aku.

    “Ye la, walaupun sudah beranak 4 orang, kesihatan Mak Ngah masih tip top…!! Body pun…!!!” aku membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil aku tersengeh. Dalam hati nak saja cakap yang sebenarnya tapi tengok anginnya dulu lah.

    “Alahai… Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik aje, tak guna jugak, Amin…!!! Kamu besok sudah kawin kena la jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil matanya menjeling ke depan takut anak-anaknya dengar.

    “Ish… Itu dan sememang mestinya la, Mak Ngah…!!! Saya pun selalu jugak baca dalam majalah tentang hal seksologi orang kelamin ni, Mak Ngah…!!! Macam-macam petua dan bimbingan yang ada, Mak Ngah…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu mempertahankan kelelakian.

    “Ye la, semua orang ada kekurangannya tapi bab ni Mak Ngah kira perlu la dijaga dengan betul supaya tak menyeksa orang lain…!!!” jawabnya ringkas dan penuh makna.

    “Jadi selama ni Mak Ngah terseksa ker…???” tanya aku cuba memancing.

    “Ish… ko ni, tak payah tahu la…!!! Itu semua cerita hal orang tua-tua…!!! Sudahlah, pergi la ke depan… Mak Ngah nak kemas meja ni pulak…!!!” Mak Ngah berkata kepada aku.

    Aku serba-salah jadinya,tapi terpaksalah jugak bangun.Batang kote aku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikat aku. Mata Mak Ngah aku tu terus tertumpu pada kain pelikat aku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. Dia tersenyum saja sambil menyindir.

    “Aiii… mana la arah nak tuju tu…!!! Kahwin la cepat…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku. Aku tersipu-sipu malu sambil menepuk lengannya.

    “Ni karang ada yang kena peluk ni karang…!!!” ugut aku sambil bergurau.

    “Alahai Amin…!!! Takat ko tu boleh makan ker dengan Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku kemudiannya berkata lagi kepada aku. Mak Ngah aku tu badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola.

    “Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras…!!!” aku kemudiannya membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil memegang batang kote aku di luar kain pelikat aku. Mak Ngah aku tu masih buat endah tak endah saja. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang batang kote aku di depannya.

    “Udah la tu, Pak Ngah ko pun tengok Mak Ngah sebelah mata aje sekarang ni… maklumlah dah tua, season pulak tu…!!!” kata Mak Ngah aku tu merendah diri.

    “Ish, saya tengok okey aje…!!! Bontot tonggek dan cantik, kedua-dua tetek pun montok…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Tanpa sedar aku menepuk bontot tonggeknya, bergoyang bontot tonggeknya di sebalik kain batiknya.

    “Hish… ko ni Amin…!!! Ada-ada aje nak memuji la…!!! Mak Ngah tak makan dek puji pun…!!!” Mak Ngah aku tu berkata kepada aku masih merendah diri, sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan sambil berbongkok. Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit bontot tonggeknya. Mata aku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t-shirt Mak Ngah aku tu tapi tak berapa nampak sebab leher bajunya tinggi juga. Nafas aku naik turun menahan gelora.

    “Yang ko tercegat berdiri kat sini ni apa hal…??? Dah tak tahan sudah ker…??? Tu karang abis la tilam kat bilik tu kang dengan air mani ko macam tahun lepas…!!! Eh… ko ni kuat buat sendiri ker, Amin…???” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata dan bertanya kepada aku. Aku serba-salah dibuatnya. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkole jugaklah air mani aku tumpah kat tilam, pendam geram punya pasal.

    “Apa la Mak Ngah ni, Amin mimpi la…!!!” aku cuba beri alasan yang logik sikit.

    “Alahai anak buah aku yang sorang ni, rasa dalam mimpi aje la…!!!” sindir Mak Ngah.

    “Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi, belum ada arah tujunya, terpaksalah…!!!” aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah aku tu faham sambil terus ke ruang depan. Lagi lama aku berbual kat dapur lagi meledak rasa geram aku.

    Malam itu aku saja buat-buat malas melayan adik sepupu aku dan aku kata aku nak berehat di bilik supaya mereka cepat masuk tidur. Kira-kira jam 10:30 malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas. Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari adik sepupu aku tandanya dia sudah lena. Fikiran aku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah aku tu sambil berangan-angan dapat main seks dengannya. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit. Tiba-tiba pintu kamar aku dibukak. Rupa-rupanya Mak Ngah aku tu masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Aku pura-pura berdehem.

    “Eh… belum tidur lagi kau, Amin…??? Ni hah… Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni, yang semalam tu sudah kena kencing…!!! Mari la sini tolong kejap, tak sampai la…!!! Ko tu panjang sikit…!!!” kata Mak Ngah aku tu. Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari.

    “Yang merah ker yang biru, Mak Ngah…???” tanya aku pulak sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari. Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai ke lantai, sebab masa aku menggentel-gentel batang kote aku tadi ikatannya jadi longgar. Maka terpampanglah batang kote ku yang sederhana keras dan kepalanya yang licin macam ikan keli.

    “Hehe… Amin, kain ko la…!!!” kata Mak Ngah aku tu tapi matanya tak lepas merenung batang kote aku yang tercacak. Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit, buat-buat terpaniklah.

    “Hehe…!!! Sorry la Mak Ngah, tak perasan pulak kain melorot…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu. Nampak Mak Ngah masih diam terpaku saja. Perlahan-lahan aku merapatinya dan memegang kedua-dua bahunya. Bila aku cuba mengucup tengkoknya, tiba-tiba dia macam tersedar.

    “Hish… ko ni Amin, ada-ada aje la…!!! Jangan main-main, kang Mak Ngah karate ko…!!!” Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata kepada aku. Namun senyuman terukir di bibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju ke biliknya semula.

    “Ini macam sudah ada respon la ni…!!!” fikir aku.

    Aku kemudinnya mengikuti Mak Ngah aku tu keluar pintu sambil membawa selimut yang dimintanya tadi. Sampai saja di biliknya, aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya. Dia menolehkan kepalanya ke belakang melihat aku mengikutinya ke bilik dan terus berbaring di atas katil.

    “Ni hah…selimutnya yang Mak Ngah nak tadi, saya nak hantar kan…!!!” aku berkata kepada Mak Ngah aku tu. Aku kemudiannya terus menghulurkan pada Mak Ngah aku tu.

    “Seronoknya jadi Pak ngah, boleh tidur dengan Mak Ngah kat atas katil empuk ni kan…!!!” kata aku lagi kepada Mak Ngah aku tu dengan perlahan.

    “Amin nak tidur dengan Mak Ngah ker malam ni…???” pertanyaan bonus buat aku daripada Mak Ngah aku tu.

    “Boleh ker, Mak Ngah…???” tanya aku untuk mendapatkan kepastian.

    “Jom la, tapi jangan nakal-nakal sangat tau…!!!” jawab Mak Ngah aku tu. Bagaikan kucing diberi ikan terus saja aku baring di sebelah Mak Ngah aku tu secara mengereng.

    “Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni…???” tanyanya dengan manja.Aku malas nak menjawab dan terus menyondol lehernya dan tangan aku pulak melurut naik dari perut ke kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.

    “Emm…Ehh…Hee…nakal la Amin ni…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan geli rasanya.Tiada coli yang menutup kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu memudahkan tangan aku merasa putingnya yang sudah tegang di sebalik t-shirt nipisnya.

    “Wanginya Mak Ngah ni,gebu pulak tu…Emm…!!!” aku memujinya menyebabkan mata Mak Ngah aku tu mulai kuyu.Perlahan-lahan bibir aku mencari bibir Mak Ngah aku tu.Kelihatan bibirnya yang separuh terbukak seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal aku.Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam.Batang kote aku mencucuk-cucuk di sisi peha Mak Ngah aku tu.Dalam pada itu tiba-tiba Mak Ngah menolak aku dengan perlahan.

    “Amin betul-betul nak main seks dengan Mak Ngah ker malam ni,Sayang…???”tanya Mak Ngah aku tu lagi.Aku anggukkan kepala.

    “Hee…Kalau ye pun kunci la dulu pintu tu,nanti si kenit tu mengigau nanti masuk dalam ni pulak,Sayang…!!!”ujar Mak Ngah aku tu.Dalam hati aku sudah seratus peratus yakin bahawa malam ini aku akan dapat mencapai impian aku selama ini.

    Aku pun kemudiannya terus bangkit menuju ke arah pintu kamar dan menutupnya dengan perlahan-lahan supaya tidak mengeluarkan bunyi.Setelah pasti pintu itu terkunci betul,aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tangan aku di kedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya.

    “Kenapa tengok macam tu pulak tu, Sayang…???” tanya Mak Ngah aku tu kepada aku.

    “Macam tak percaya la malam ni Amin dapat tidur dengan Mak Ngah…!!!” jawab aku.

    “Sudah la tu Amin, malu la Mak Ngah Amin tengok macam tu…!!!” kemudiannya Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sambil terus memaut pinggang aku dan menarik ke atas tubuhnya.

    Lembut dan empoknya aku rasakan tubuh Mak Ngah aku tu bila aku dapat menindihnya. Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik. Tangan Mak Ngah aku tu kemudiannya menggosok-gosok di belakang aku sambil mengerang-ngerang keghairahan. Tangan aku pun tidak duduk diam, mencakar-cakar di tepi pinggul dan sesekali meramas kuat bontot tonggek idaman aku itu sambil bibir aku mengucup-ngucup di kesemua arah di sekitar muka,leher dan dadanya.Kemudian aku pun menarik t-shirtnya ke atas dengan kuat bagi melihat lebih jelas kedua-dua tetek montoknya.Fulamak…terselah kedua-dua tetek gersang Mak Ngah aku tu.Putingnya agak besar dan tersembul keras.Aku bagaikan bayi yang menyusu terus menyonyot puting besar itu dengan gelojoh.Aku terdengar-dengar suara aku dipanggil-panggil oleh Mak Ngah aku tu diiringi ngerangan,mungkin menahan kesedapan tapi aku bagai sudah tidak boleh kawal lagi,dari celah alur ke puncak putingnya aku gomol-gomol dengan bibir aku.Terangkat-angkat dada Mak Ngah aku tu sewaktu menahan kesedapan sambil mengeliut-geliut.Aku kena memastikan nafas aku tidak terhenti bila hidung aku jugak turut tertutup semasa menyondol kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu.Sesekali aku mengerengkan hidung aku ke kiri atau ke kanan bagi mengambil udara.

    “Amin… Eehh… Eeehhh… Sedapnya…!!! Egh…!!!” keluh Mak Ngah aku tu menahan kesedapan.

    Kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan dibuai keghairahan yang teramat enak. Kain alas katil sudah kusut tak tentu hala kerana menahan dua tubuh yang bergumpal ganas di atasnya. Sampai satu ketika aku pun mengangkat muka untuk melihat raut wajah Mak Ngah aku tu yang asyik dalam keghairahan.

    “Amin ni boleh tahan jugak la…!!! Lemas Mak Ngah dibuatnya, Sayang…!!!” keluh Mak Ngah aku tu. Aku kira sudah sampai masa untuk menyelak kain Mak Ngah aku tu dan memasukkan batang kote aku.

    Kemudian aku mengangkat badan aku dan melutut di celah kangkang Mak Ngah aku tu. Kemudiannya aku pun terus menyelak kain batiknya ke atas serta menarik kain pelikat aku sendiri ke atas kepala dan melemparnya ke bawah. Memang Mak Ngah aku tu tidak memakai seluar dalam sebagai mana aku duga.Warna lubang cipapnya yang kemerah-merahan dan tembam pulak tu menaikkan keinginan nafsu seks aku lagi. Mak Ngah aku tu kemudiannya terus membukak kangkangnya dengan lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Aku letakkan tangan aku di atas lubang cipapnya dan melurut jari hantu aku di tengah-tengah alur merekahnya. Terasa basah dan berlendir di situ menandakan Mak Ngah aku tu sudah terangsang kuat,fikir aku. Lama jugak aku membelek dan melurut di situ sehinggakan Mak Ngah aku tu menegur aku.

    “Sudah la tu, Amin…!!! Apa tengok lama-lama sangat kat situ, malu la…!!! Mari la naik balik atas Mak Ngah ni…!!!” Mak Ngah aku tu menegur aku.

    Tangannya dihulurkan ke arah aku menantikan kedatangan aku untuk memuaskan keinginan nafsu seksnya yang telah lama diabaikan oleh Pak Ngah. Aku masih ragu-ragu samada aku boleh meneruskan kerja gila ini, tapi alang-alang sudah basah begini biarlah terus bermandi.

    Aku mula mencepak ke atas tubuhnya sambil menjeling ke arah batang kote aku supaya benar-benar berada di sasaran.Mata kami saling merenung seolah-olah masih ragu-ragu. Mak Ngah aku tu menganggukkan kepalanya dengan perlahan seolah-olah faham apa yang bermain di kepala aku pada masa itu. Perlahan-lahan aku menindih tubuh Mak Ngah aku tu sambil batang kote aku turut meluncur masuk ke dalam liang lubang cipap hangat Mak Ngah aku tu buat kali pertamanya. Kedudukan kaki Mak Ngah aku tu yang terkangkang dan tundunnya yang sedikit terangkat memudahkan lagi batang kote aku masuk tanpa halangan. Tak dapat aku bayangkan betapa sedapnya batang kote aku bergeser di dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu, sehingga habis ke pangkal aku menekan batang kote aku dan terdiam di situ.

    “Maaf ye Mak Ngah, Amin dah buat salah pada Mak Ngah malam ni…!!!” bisik aku di telinganya.

    “Takpe la Sayang, Mak Ngah pun salah jugak sebab biarkan Amin buat begini…!!! Lagipun Mak Ngah pun dah lama tak dapat main seks dengan penuh bernafsu…!!! Rasanya kali ini Mak Ngah akan dapat rasa sebagaimana yang Mak Ngah dapat masa awal-awal kahwin dulu, Sayang…!!! Buat la apa yang Amin suka asalkan Amin puas dan Mak Ngah jugak puas, Sayang…!!!” tanpa rasa kesal Mak Ngah aku tu menjawab lembut sambil menarik tubuh aku dengan lebih rapat lagi.

    “Aaahhhggghhh… Amiin…!!! Sayanggg…!!!” terus dengan itu Mak Ngah aku sudah menutupkan matanya dan merelakan segalanya untuk aku.

    Terasa denyutan kuat dari dalam lubang cipap Mak Ngah aku tu membalas tekanan batang kote aku. Aku mula menyorong-tarik batang kote aku sambil menjeling sesekali ke bawah nak melihat bagaimana rupa lubang cipap Mak Ngah aku tu masa batang kote aku keluar-masuk di dalamnya. Tubuh Mak Ngah aku tu terangkat-angkat setiap kali aku menujah masuk batang kote aku ke dalam lubang cipapnya dengan kuat. Bau aroma tubuh Mak Ngah aku tu menguatkan lagi keinginan nafsu seks aku untuk menyetubuhinya dengan lebih ghairah. Sesekali Mak Ngah aku tu mengetapkan giginya menahan kesedapan. Aku cuba menggomol kedua-dua teteknya masa itu dengan bibir tapi tak berapa sampai sebab dalam keadaan begini kedudukan kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu sudah ke bawah dari dada aku. Mak Ngah aku tu pun tinggi kurang sikit dari aku,tapi aku berasa sangat seronok bila melihat kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu beralun-alun tak tentu hala bila tubuhnya bergoyang semasa acara sorong-tarik ini berlaku. Kain batik Mak Ngah aku tu sengaja tak ditarik keluar sebab nak elakkan air kami melimpah ke atas tilam nanti, tapi itu sebenarnya lebih menambahkan keghairahan nafsu seks aku bila melihat wanita yang separuh terbogel dengan kain batik terselak ke atas sewaktu aku menyetubuhinya.Sebab pengalaman aku tidaklah sehebat Mak Ngah aku tu, hanya berpandukan VCD lucah yang pernah aku tonton sebelum ini, aku masih mengubah posisi permainan, lagipun masing-masing sudah rasa cukup sedap dan selesa dengan keadaan posisi begini. Mak Ngah aku tu tidaklah mengeluarkan suara yang kuat dan sesekali sahaja mengeluh kerana takut suara itu mengejutkan anak-anaknya di bilik lain.Aku pun tak mahu perkara ini diketahui oleh adik-adik sepupu aku yang lain. Tiba-tiba Mak Ngah aku tu memeluk aku dengan kuat dan aku hampir tak dapat bergerak, agaknya ini yang dikatakan klimaks bagi wanita, fikir aku. Hampir leper kepala aku di tekapnya di sebelah kepalanya. Pinggulnya ditolaknya kuat ke atas sambil menderam dalam.

    “Emm… Amin…!!! Amin…!!! Mak Ngah dapat.. Aaahhh…!!!” bunyi suara Mak Ngah aku tu menderam dalam.

    Terasa kemutan pada batang kote aku jugak amat kuat, macam mesin tebu waktu nak mengeluarkan airnya.Aku tak pernah terfikir masa biasa tadi taklah ketat sangat tapi masa klimaks Mak Ngah aku tu boleh menguncupkan liang lubang cipapnya dengan begitu ketat dan kuat. Disebabkan kemutan yang kuat ini aku pun rasa sama-sama keluar jugak. Tak sempat aku tahan lagi, berdenyut-denyut batang kote aku sewaktu melepaskan lahar putihnya. Jauh lebih sedap jika dibandingkan masa aku melancap. Mak Ngah aku tu hampir terjerit bila terasa air mani aku memancut di dalam lubang cipapnya dan rahimnya serentak dengan air maninya jugak,tak sempat untuk aku mengeluarkan batang kote aku lagi disebabkan pelukkan macam ahli gusti di tengkok aku.Cuma pengadilnya saja yang tak ada untuk kira ‘One…Two…Three…!!!’,kata aku. Akhirnya perlahan-lahan pelukan Mak Ngah aku tu mula kendur dan pinggulnya mula turun balik seperti biasa.

    “Aaahhh… sedapnya Amin…!!! Dah lama Mak Ngah tak dapat rasa macam tu tadi, Sayang…!!!” kata Mak Ngah aku tu kepada aku sambil tersenyum kecil di tepi bibirnya mengambarkan yang dia puas.

    “Takpe ker Amin terpancut kat dalam tadi, Mak Ngah…???” tanya aku kepada Mak Ngah aku tu,risau.

    “Apa nak dirisaukan Amin, Mak Ngah ada pakai alat cegah hamil kat dalam la…!!!” jawab Mak Ngah aku tu kepada aku. Lega rasanya bila Mak Ngah aku tu berkata macam tu. Aku masih belum beranjak dari atas tubuh Mak Ngah aku tu, cuma mengangkat kepala sahaja,merenung wajah ayu Mak Ngah aku tu.

    “Mak Ngah ni ayu la…!!!” kata aku kepada Mak Ngah aku tu,memuji. Mak Ngah aku tu hanya tersenyum sahaja sambil membalas kucupan manja aku di bibir lembutnya. Malam itu aku terus menggomol Mak Ngah aku tu dan main lagi sekali sehingga ke pukul 4:00 pagi dan aku pun minta diri untuk pulang ke bilik sebelum anak-anaknya yang lain bangun pagi esok. Tak dapat aku gambarkan bagaimana cerianya wajah Mak Ngah aku tu pada keesokkan harinya menyediakan sarapan dan sesekali menjeling manis ke arah aku seolah-olah mengucapkan terima kasih kepada aku yang membantu menyiram tanah kebunnya yang sudah lama gersang selama ini. Aku bagai memberi isyarat balas,sama-sama daun keladi, bila boleh dapat lagi.