@rosyamismail
Awek,Janda @ Bini org yg kehausan
Posts
3449
Last update
2020-02-23 01:38:53
    lelak1

    Dua Lubang 1 Malam

    Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

    Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

    Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

    Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

    Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

    Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

    Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

    “Abang… ” mula Ruby.

    “Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk ‘baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

    First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

    “Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

    Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, ‘utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

    “Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

    “Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah 'pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

    Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

    “Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

    “Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

    “Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

    “Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

    “Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

    “Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

    “Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

    Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

    “Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

    Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

    Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

    Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

    Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

    Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

    Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

    “Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

    “Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

    “Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

    “Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

    “Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

    “Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

    “Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

    “Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

    “Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

    “Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

    “Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

    “Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

    “Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

    “Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

    “Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

    “Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

    “Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

    “Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

    Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

    “Apa?”

    “Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

    Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

    Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

    “Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

    “Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

    “Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

    aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

    “Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

    “baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

    Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

    Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

    “Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

    “Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

    “Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

    Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

    “kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

    “Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

    aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

    Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

    “Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

    Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

    'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

    Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

    “Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

    “Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

    “Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

    “cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

    “Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

    “Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

    “Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

    Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

    Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

    “Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

    Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

    “Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

    “Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

    “Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

    Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

    Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

    Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

    “Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

    “Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

    Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

    Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

    Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

    “ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

    Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. “Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

    Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

    “Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

    Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

    Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

    “Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

    “abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

    “Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

    “Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

    “Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

    “Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

    “Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

    “Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

    “Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

    “Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

    “Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

    “Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

    “Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

    “Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

    Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

    “Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

    Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

    “Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

    “Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

    “Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

    Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

    Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

    Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

    “Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

    Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

    “Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

    Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

    “Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

    Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

    Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

    Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

    LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

    Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

    “Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

    Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

    “Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

    “Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

    Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

    “Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

    “Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

    “Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

    “Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

    “tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

    “Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

    “Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

    Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?

    RM50 Punya Cerita II

    Dari Bahagian 1

    Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.

    “Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.

    Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.

    “Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila. “Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu. “Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

    Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.

    “Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya. “Akrghh..“Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.

    Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.

    “Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras. “Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.

    Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.

    “Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.

    Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.

    Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.

    “Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila. “Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar. “Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin. “Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya. “Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

    Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.

    “Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun..” leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar. “Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah..” dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.

    Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.

    “Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas” suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana. “Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu” Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila. “Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih” bantah Sheila. “Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..”. “Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu”. “Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami” kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum. “Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama” balas Suratman sambil memandang mereka.

    Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.

    “Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?” tiba-tiba Eirin bersuara. “Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua” jawab Suratman ikhlas. “Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu” celah Sheila. “Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh” Suratman ketawa kecil penuh makna.

    Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.

    “Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ” Sheila berkata dengan suara yang agak kuat. “Yah udah sampai rupanya..” kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya. “Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun. “Okey.. Bye.. “Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan. "Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya” tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk. “AirCond ni kuat sangat..” rungutnya. “Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin..” pancing Suratman.

    Ke Bahagian 3

    hasnah janda

    Peristiwa yang ingin aku ceritakan ini berlaku pada diriku di bulan Mei 2008. Peristiwa berlaku ketika aku dalam perjalanan menuju kedai mamak kesukaanku untuk bersarapan pagi. Waktu itu kira-kira jam 8.45 pagi. Biasanya aku akan memandu keretaku untuk ke kedai mamak tersebut. Namun, ada kalanya aku akan berjalan kaki melalui apartmen rendah (walk-up apartment) yang bersebelahan dengan kawasan rumah berderet dua tingkat yang aku diami.

    Kawasan apartmen rendah ini berpenjuru empat dengan tiga muka mengadap jalan-jalan raya sementara satu muka lagi mengadap sebuah sekolah rendah. Seperti biasa aku melalui jalan yang mengadap sekolah rendah berkenaan kerana laluan itu lebih dekat. Ketika sedang berjalan inilah aku bertemu dengan seorang wanita yang memang aku kenali sedang membuang sampah di tong sampah di hadapan apartmen tersebut.

    Aku mengenali wanita ini sejak awal tahun 2006. Perkenalan aku dengannya adalah secara kebetulan sewaktu kami sama-sama membeli barang-barang keperluan dapur di sebuah pasaraya berdekatan dengan tempat tinggal kami. Kebetulan waktu itu ia sedang membawa beg-beg plastik, yang memuatkan barangan beliannya, menuju ke apartmennya apabila salah satu dari beg plastik itu terkoyak dan barang-barang di dalamnya bertaburan jatuh. Nasib baik yang bertaburan itu adalah barangan kering sahaja.

    Aku yang kebetulan berjalan di belakangnya lantas membantu mengutip barang-barang tersebut dan memasukkannya secara berbagi-bagi di dalam beg-beg plastik yang lain termasuk di dalam beg plastik yang ada barangan belian aku. Aku mengiringinya hingga sampai di depan blok apartmennya.

    Ketika berjalan menuju apartmennya kami berbual-bual dan dari situlah aku mengetahui namanya Hasnah. Dia mempunyai dua anak lelaki masing-masing ketika itu berumur 19 tahun dan 17 tahun. Anak sulungnya telah menamatkan persekolahan dan sedang menuntut di salah satu IPTA di peringkat diploma. Anak bongsunya pula berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah menengah berhampiran.

    Sejak peristiwa itu, ada berberapa kali aku berselisih jalan dengannya. Pada mulanya kami hanya saling menyapa tetapi lama kelamaan kami kadang-kadang berbual panjang dengan duduk-duduk di kerusi yang ada di verendah bangunan pejabat berhampiran tempat tinggal kami.

    Dari perbualan-perbualan panjang inilah aku dan Hasnah lama kelamaan makin mesra dan akrab. Kadang-kadang kami bergurau megusik perasaan masing-masing. Topik-topik perbualan kami luas; dari hal-hal semasa, sosial, anak-anak hingga kadang kala hal-hal yang menyentuh peribadi dan seks, tapi hanya setakat itu sahaja. Kami juga sering berbual melalui telefon jika tak berjumpa.

    Mungkin kerana keakraban kami itulah aku mengetahui yang Hasnah ini telah lebih 2 tahun berpisah dengan bekas suaminya pada umurnya 38 tahun. Punca perceraian kerana suami bernikah dengan seorang wanita Indonesia yang dulunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan salah seorang jiran.

    Walaupun telah bercerai, bekas suaminya masih terus memberikan wang sara hidupnya anak beranak. Untuk menghilangkan rasa bosan, kerana anak-anak telah meningkat dewasa, Hasnah menjalankan perniagaan kecil mengambil tempahan menjahit pakaian-pakaian wanita. Lumayan juga hasil pendapatannya itu walaupun perniagaannya hanya dijalankan dari rumahnya sahaja.

    Berbalik kepada peristiwa yang berlaku di pagi yang aku sebutkan tadi, wanita ini (Hasnah) bertanya, “Nak ke mana bang?”.

    “Ah biasalah Has. Nak ke mana lagi kalau tak ke kedai mamak tu..” aku menjawab.

    ”Singgah le bang di rumah, Has ada buat karipap dan bihun goreng untuk Zul dan Mat (mereka anak-anak Hasnah) tadi sebelum dia orang pergi ke kuliah. Banyak lagi tu, tak de siapa nak makan lagi,” Hasnah mempelawa aku.

    “Tak pe le Has, nanti mengganggu aje Has tengah kerja….” kataku.

    “Tak de le bang. Lagi pun dah lama tak berbual-bual panjang dengan abang. Asyik berbual-bual melalui telefon aje. Abang pun dah lama tak nampak? Abang sibuk ke sekarang ni?” tanya Hasnah lagi.

    “Tak juga Has. Kebelakangan ni aje abang sedang bantu kawan abang. Yalah dah bersara ni bosan juga kalau tak berbuat apa-apa. Abang kena le sibukkan diri abang” aku menjelaskan.

    “Mari bang masuk rumah,” Hasnah mepelawa aku sambil terus berjalan menuju ke apartmennya di Tingkat 3 yang kebetulan separas dengan tempat parkir kereta.

    Aku mengekorinya. Ketika inilah aku perasan yang Hasnah hanya berkain batik yang diikat di pinggangnya dan memakai T-shirt putih longgar yang nipis. Aku perhatikan dia tidak memakai bra kerana tiada langsung bayangan bra di sebalik T-shirt nipisnya itu. Aku juga memerhatikan bontotnya yang bergegar-gegar ketika dia berjalan.

    Selama ini aku tidak begitu mengambil kisah tentang bentuk tubuhya walaupun aku tahu yang Hasnah ini seorang wanita yang manis dari paras rupa. Dia sentiasa kelihatan berseri walaupun tanpa ‘make-up’. Pakaiannya sentiasa sopan dan sering kelihatan anggun dengan pakaian longgarnya.

    Baru kali ini aku perasan yang Hasnah mempunyai bontot bulat, lebar dan tonggek. Kalau tidak takkan bontotnya bergegar ketika berjalan. Dilihat dari belakang, badan atas Hasnah seolah-olah diletakkan di atas bontotnya, kerana pinggangnya ramping dan badannya tidaklah besar sangat. Oleh kerana asyik memerhatikan goyangan bontotnya pelir aku mula mengeras.

    Aku naik risau juga kerana perangai aku ketika muda-muda dulu dah kembali manjadi tabi’at aku sekarang, iaitu tidak gemar memakai seluar dalam; konon panas. Aku hanya memakai seluar dalam jenis ‘supporter” ketika bersukan atau melakukan senaman sahaja. Aku risau kalau-kalau Hasnah perasan akan pelir aku yang mula membonjol dan menjalar di kaki seluar jeans aku. Aku dipersilakan duduk sebaik aku memasuki apartmennya. Aku lihat ada bayi sedang tidur di atas tilam kecil di lantai ruang tamu.

    “Aaa… bang, itu anak jiran, Cikgu Aminah. Dia minta Has tolong jaga anaknya ni sementara dia pergi mengajar. Lepas sekolah nanti dia ambil le anaknya. Abang tau aje le sekarang ni bukan senang nak dapatkan pembantu rumah yang boleh dipercayai. Lagi pun pagi-pagi Has boleh tolong jaga anaknya sambil menjahit. Bukan susah sangat,” Hasnah memberitahu aku tentang bayi yang sedang tidur itu.

    “Ooooo… ingatkan bayi Has. Terkejut juga abang dibuatnya,” aku bergurau.

    “Alah abang ni, takkan le anak Has pulak. Abang ni tak habis-habis nak kenakan Has la..” jawab Hasnah manja.

    “Abang duduk le dulu ye, nanti Has buatkan air minuman. Abang nak minum air apa? Nescafe atau teh?” tanya Hasnah.

    ”Apa-apa aje le Has. Abang tak kisah, janji sedap…” gurau aku lagi.

    “Has buatkan Nescafe aje ye?” cadang Hasnah.

    ”OK” jawabku.

    Hasnah langsung ke dapur meninggalkan aku. Aku pula asyik memerhatikan bayi yang sedang tidur itu. Teringat pula aku akan cucu-cucu aku.

    Seketika kemudian Hasnah datang membawa dulang dengan sekole air Nescafe, sepiring bihun goreng dan sepiring kueh karipap.

    “Silakan bang..” kata Hasnah sambil membongkok meletakkan dulang tadi di atas meja kecil di tepi kerusi yang aku dudukki.

    Berderau darahku bila terlihat pemandangan yang indah sekali terpampang di depan mata aku ketika Hasnah membongkokkan badannya. T-shirt longgarnya terdedah di leher menampakkan kedua-dua gunung kembar yang tergantung di dadanya. Lumayan juga size teteknya. Memang benar dia tidak memakai bra.

    Aku terpegun melihat teteknya yang putih gebu jelas kelihatan melalui lubang leher T-shirtnya yang longgar itu. Pelir aku yang tadinya telah mula mengendur, kembali keras melintang di dalam seluar jeans aku. Segera aku silangkan kakiku untuk mengelakkan dari disedari oleh Hasnah. Tapi aku rasa Hasnah perasan yang aku memerhatikan teteknya kerana dia menunduk melihat sendiri ke dalam T-shirtnya dan kemudian memandang aku dengan senyum. Aku membalas senyumannya.

    “Abang pandang apa tu?” gurau Hasnah.

    “Apa nak buat Has….dah ada di depan mata…. tengok aje le…” jawabku bergurau juga.

    “Ala… abang ni… Tak puas ke dengan kakak punya?” guraunya lagi seraya tersenyum.

    “Memang tak pernah puas pun….” jawabku senyum selamba.

    Serentak dengan itu bayi yang sedang tidur tadi membuka matanya dan sedikit merengek. Hasnah terus mendapatkan bayi itu. Sambil duduk bertimpuh, dia mendukung bayi tadi sambil membukakan baju bayi tersebut.

    “Abang minum dulu ye…. Has nak mandikan bayi ni,” Hasnah memberitahuku sambil berdiri mendukung bayi jirannya menuju ke bilik mandi.

    Dia memandangku sambil tersenyum kerana aku asyik memerhatikannya ketika berjalan melintasi depanku. Apa tidaknya, aku geram melihat bontot besar, bulat dan tonggeknya itu bergegar-gegar ketika berjalan. Aku terus menjamu hidangan bihun goreng dan karipap. Sambil menunggu Hasnah memandikan bayi jirannya, aku membaca surat kahbar.

    Sekitar 15 minit kemudian Hasnah masuk ke ruang tamu dengan bayi jirannya. Dia melutut dan terus membaringkan bayi berkenaaan di atas tilam di hadapan aku. Dalam Hasnah sibuk menguruskan bayi itu, dia sering membongkokkan badannya seolah-olah tanpa disedari ia mengundang aku mengintai celah-celah leher T-shirtnya.

    Aku lihat teteknya bergoyang-goyang ketika dia melakukan pergerakan memakaikan baju kepada bayi itu. Aku perasan juga T-shirtnya basah sedikit di sebelah hadapan; mungkin basah ketika memandikan bayi jirannya itu. Kain T-shirt nipis yang basah ini melekat di teteknya membuatkan pelir aku makin keras.

    Selesai memakaikan pakaian bayi itu, Hasnah berdiri lalu pergi ke meja makan untuk membuatkan susu. Setiap pergerakannya aku perhatikan membuatkan Hasnah tersipu-sipu.

    “Abang ni asyik pandang setiap apa yang Has buat ni kenapa? Kekok Has dibuatnya….” Hasnah berkata menunjukkan senyuman yang menawan.

    Memang inilah dikatakan jelitawan sejati, kerana aku tahu walaupun Hasnah belum mandi tetapi rupanya cukup berseri. Kulit mukanya licin kelembapan yang menampakkan keayuannya. Dalam hati aku berkata, “Apa le bodoh sangat bekas suaminya tertarik dengan pembantu rumah orang sedangkan isteri sendiri masih cukup menawan”.

    “Abang syok dan kagum betul tengok Has membuat kerja-kerja rumah. Mana dengan menyediakan sarapan, mengurus rumah, mengurus bayi dan sebagainya, cukup teratur dan rapi le…” aku memujinya.

    “Ye le tu…. bukan main memuji lagi abang ni…” Hasnah menjeling manja sambil tersenyum, “tapi terima kasihlah bang di atas pujian abang tu”.

    Aku yang dari tadi duduk di atas kerusi bangun mendapatkan bayi tadi bila mendengarkan rengekannya. Aku angkat dan terus pangku bayi tersebut sambil duduk bersila di atas lantai.

    Hasnah kemudiannya datang dan terus membongkok menghulurkan botol berisi susu bayi kepadaku. Sekali lagi aku melihat teteknya yang putih bersih itu terpampang di depan mata. Aku tersenyum memandangnya, begitu juga dengan Hasnah tersenyum memandang aku. Aku pun menyusukan bayi tadi sambil menepuk-nepuk lembut pehanya.

    “Abang tolong tengokkan Kamal (nama bayi itu) ye? Has nak mandi dulu….” pinta Hasnah lembut langsung masuk ke dalam bilik tidurnya meninggalkan aku dengan Kamal.

    Kira-kira 10 minit kemudian, Hasnah keluar dari bilik tidurnya dengan hanya berkemban tuala mandi lalu di depanku menuju ke bilik mandi. Tangannya memegang kain batik dan T-shirt yang dipakainya tadi.

    Biji mata aku semacam nak terkeluar memerhatikan kemolekan Hasnah yang berkemban itu; mempamerkan keputihan peha dan betis gebunya yang cukup cantik dan bersih itu. Disebabkan aku duduk di lantai, aku nampak bulu cipapnya ketika dia keluar dari bilik tidurnya tadi. Aku juga nampak alur bontotnya bila dia membelakangi aku menuju ke bilik mandi.

    Pelir aku apa lagi, makin keras le yang sejak tadi belum nak kendur-kendur. Dalam hati aku berkata, “Hasnah ni macam nak goda aku aje ni. Nampaknya pagi ni aku akan bersarapan siHasnah pulak… hehehe..”

    Aku senyum bersendirian.

    Beberapa ketika kemudian Hasnah keluar dari bilik mandi dengan membawa kain basuhan untuk dijemur di teres hadapan apartmennya. Dia terpaksa melalui ruang tamu di mana aku berada untuk ke teres depan. Hasnah tetap selamba berjalan di depanku dengan hanya berkemban tuala mandi; mempamerkan bukan sahaja peha dan betis gebu lagi putih bersihnya, malah bulu cipap dan alur bontotnya.

    Aku masih lagi duduk di lantai memangku siKamal. Pelir aku dah terasa amat sakit terkepit di dalam seluar jeans aku. Apa tidaknya, ketika Hasnah mengangkat tangan untuk menyidai kain basuhan di ampaian, tuala mandinya terangkat ke atas. Aku nampak jelas bukan sahaja bulu malah tundun dan belahan cipap Hasnah. Bontotnya juga jelas kelihatan jika dia membelakangi aku.

    “Kamal dah tidur nampaknya bang….” kata Hasnah sambil melintasiku untuk ke bilik mandi setelah selesai menyidai pakaian, “abang duduk dulu ye…. Has mandi dulu”.

    Melihat Kamal dah tidur, aku pun meletakkannya di atas tilam, tapi dia merengek sambil membuka matanya. Hasnah ketawa perlahan sambil berkata, “teruk le abang kena dodoikan Kamal kalau dia tak tidur. Dia syok atas pangku abang agaknya.”

    Hasnah terus berlalu. Kamal yang dari tadi aku tepuk-tepuk telah semakin lena setelah kenyang menyusu. Aku pun berdiri setelah dipastikan bayi itu cukup lena. Aku duduk di kerusi membaca surat khabar.

    Tiba-tiba muncul niat jahatku untuk ke bilik mandi ekoran melihat tubuh Hasnah tadi memuncakkan nafsuku. Aku berjalan menuju bilik mandi. Aku tolak pintu bilik mandi yang ternyata tidak dikunci.

    Hasnah sedang bertelanjang bulat membelakangi aku, berada di bawah ‘shower’ menikmati pancuran air. Dia tersenyum melihat aku berdiri di pintu bilik mandi ketika dia berpusing.

    “Abang nak mandi sekali ke?” dia bertanya dengan senyuman yang sungguh menawan.

    Kemolekan badannya yang putih bersih lagi menggiurkan itu tambah menaikkan nafsu aku. Teteknya sungguh cantik dan bulat walaupun tidak besar sangat tapi sesuai dengan bentuk badannya. Bontotnya memang lebar. Tundunnya lebar dan tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi.

    “Memang abang nak mandi. Tadi Has dah mandikan Kamal, sekarang Has kena mandikan abang pulaklah. Boleh kan?” jawabku.

    Aku terus menanggalkan pakaian dan dengan bertelanjang bulat menuju ke Hasnah.

    “Dah keras mendongak aje bang… Eehhh.. takut Has…” kata Hasnah menunjukkan kepada pelir aku.

    “Memang dari tadi dah keras. Sekarang lega kerana tak tersepit dalam seluar jeans lagi,” aku berkata sambil memegang dan meramas-ramas tetek Hasnah. Aku gentel-gentel puting teteknya.

    “Cantik badan Has… selama ni abang tak sangka Has memilikki bentuk badan yang cantik. Asyik tengok Has berpakaian labuh dan longgar aje. Tersorok dari pandangan abang,” pujiku sambil terus meramas-ramas dan mengentel-gentel tetek dan puting Hasnah.

    “Apa le abang ni, takkan le Has nak tayangkan badan Has pulak di khalayak ramai. Abang memang selalu memerhati perempuan begitu ke? Sekarang abang dah tengok, tengok le puas-puas,” Hasnah menjawab sambil tangan kanannya memegang lalu mengurut-urut pelir aku, “dari tadi Has tengok pelir abang ni keras aje masa Has letakkan minuman”.

    “Bukan masa Has letak minuman lagi… tapi dari luar tadi pelir abang dah keras tengok bontot Has bergegar-gegar masa berjalan. Abang bukan saja nak tengok badan Has puas-puas tau? Tapi abang juga nak rasa cipap Has puas-puas,” kataku sambil meramas-ramas bontot dan menepuk-nepuk cipapnya, “cipap Has tembam dan gebu betul… ini sedap dihenjut-henjut nanti.”

    “Abang… Has harap abang jangan salah sangka tau. Has sebenarnya dah lama tak bersetubuh, bukan saja sejak berpisah dengan bekas suami, tetapi sejak dah nak 2 tahun lebih sebelum kami berpisah dulu. Has tak sangka pagi ni kita bersama-sama macam ni. Melihat pelir abang keras dalam seluar abang tadi menaikkan nafsu Has,” Hasnah memberikan pengakuan.

    Kami berhenti berkata-kata dan terus berkucupan mulut. Lidahku aku masukkan ke dalam mulutnya dan meneroka ruang mulutnya hingga menggaru-garu lelangit mulutnya. Apabila aku tarik lidahku, Hasnah pula memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku hisap dan nyonyot lidahnya. Agak lama juga kami berpagutan mulut dan lidah.

    Aku kemudiannya membongkokkan badan menghisap puting teteknya; sekejap yang kanan dan kemudian yang kiri. Ada kalanya aku kepitkan kedua-dua teteknya hingga kedua-dua puting dapat rapat sebelum aku hisap kedua-dua puting itu serentak.

    “Uumm… .uummmm…. aaahhhhh….. aaahhhhh…” terdengar keluhan Hasnah ketika aku meramas-ramas tetek dan menghisap serta menyonyot-nyonyot putingnya. Dia memegang kepalaku erat-erat. Kadang-kadang terasa Hasnah mengucup dan menjilat leherku tatakala aku asyik menghisap dan menyonyot putingnya.

    “Aaahhhh…. aahhh….. .abang… abang… aaahhhh… aaahhhhhh…” tak henti-henti Hasnah mengeluh nikmat.

    Di bawah pancuran air, aku melutut serta menjilat-jilat perutnya (tidak seperti wanita-wanita yang pernah mengandung perut Hasnah hanya buncit sedikit, parut bekas mengandung [stretch mark] tidak sedikit pun kelihatan). Lidahku kemudian singgah di pusatnya dan terus aku putar-putarkan lidahku ke dalam pusatnya membuatkan Hasnah kegelian kerana kelihatan dia seperti menggigil keenakan.

    Terus aku jilat perut di bawah pusatnya hingga sampai di tundunnya. Tundunnya memang tembam ditumbuhi bulu-bulu halus yang dipotong rapi. Jilatanku aku teruskan hingga ke alur atas cipapnya apabila Hasnah cuba menahan dan menolak kepalaku.

    “Abang…. Jangan bang…. kotor…. Has tak pernah dijilat di situ… Jangan bang….” Hasnah melarang aku dari menjilat cipapnya.

    Barulah aku tahu yang selama ini Hasnah tidak pernah melakukan oral sex dengan bekas suaminya. Walaupun Hasnah melarang aku dengan memegang kepalaku, ibu jari kananku mengusap-usap biji kelentitnya yang tersembul keluar dari kulupnya ekoran nafsunya yang meningkat.

    Aku pula secara serentak, menjilat-jilat keliling pusatnya. Kadang-kadang aku jilat tundun tembamnya di waktu ia leka menikmati jilatanku di pusatnya. Terdengar dengusan dan keluhan nikmat Hasnah ketika aku menjilat-jilat bahagian bawah pusatnya seraya ibu jariku mengusap-usap biji kelentitnya.

    Hasnah kemudian menyandarkan badannya di dinding bilik mandi. Kedua-dua tangannya dah beralih dari kepalaku terus meramas-ramas kedua-dua teteknya sambil jari-jarinya menggentel-gentel dan menarik-narik puting-putingnya. Hasnah terus khayal dengan jilatanku hingga kedua-dua kakinya direnggangkannya.

    Aku mengambil kesempatan ini dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Biji kelentitnya yang tersembol itu aku nyonyot sambil lidahku terus menjilat-jilatnya.

    “Abang… Jangan bang… kotor kat situ.. Has tak pernah dijilat di situ.. abang… uhhhh…. uhhhh… uhhh…. sedap bang… sedap bang. Hhmm… aarrgghh.. aarrgghh…” Hasnah terus mendesah keenakan.

    Bantahannya mula kendur bila merasakan nikmat biji kelentitnya dijilat dan dinyonyot. Tiba-tiba nafas Hasnah menjadi kencang mendesah-desah dan badannya menggigil-gigil. Kedua-dua kakinya terketar-ketar. Tangannya kembali memegang kepala aku. Kali ini bukannya menolak tetapi menekannya lebih rapat ke cipapnya.

    “Aaaaa.. abang…. abang….” Hasnah mengerang dengan nafasnya tidak teratur, perutnya kembang kempis dan cipapnya ditonyoh-tonyoh ke muka aku. Hasnah telah mencapai klimaks.

    Aku terus menjilat lubang cipapnya yang kelihatan melelehkan air putih kental. Aku sebak bibir cipapnya dan hirup air lelehan yang keluar dari mulut cipapnya dan langsung aku telan air putih kental yang terasa asin-asin dan hamis. Menjilat cipap, menyonyot kelentit dan menghirup air kental wanita memang kegemaran aku.

    Apabila nafasnya kian reda, Hasnah mendongakkan kepalaku. Aku lihat matanya kuyu. Dia mengukirkan senyuman, yang padaku begitu manis sekali. Aku berdiri memeluknya erat sambil kami berkucupan lagi.

    “Abang… terima kasih ye! Has tak sangka akan merasakan nikmat begini. Has tak pernah rasa cipap Has dijilat,” kata Hasnah.

    “Itulah yang dikatakan oral sex. Siapa kata cipap kotor. Yang kotor adalah najis tapi air putih kental yang keluar dari lubang cipap Has bukan najis tapi lebih kurang macam air mani. Baguslah kalau Has rasa nikmat…. nak abang jilat lagi?” kataku bergurau.

    Hasnah mencubitku seraya memberikan senyuman manja.

    “Abang… kita masuk bilik Has ye?” ajak Hasnah.

    “Jom..” jawabku pendek.

    Dengan bertelanjang bulat kami berpimpin tangan keluar dari bilik mandi menuju ke bilik tidur Hasnah. Kami lihat Kamal masih lena tidur. Kami berdiri di tepi katil dan terus berpelukan sambil berkucupan. Kemudian aku baringkan Hasnah di atas katilnya. Aku baring di sebelahnya. Kami terus berpelukan dan berkucupan.

    Aku kemudiannya mencium seluruh muka Hasnah, terus ke bawah dagunya, turun lagi ke lehernya sambil menjilat-jilat. Tangan kiriku meramas-ramas tetek Hasnah, putingnya aku gentel-gentel. Hasnah mengeliat keenakan. Dari lehernya, aku mengucup-ngucup pangkal teteknya hingga ke bawah tetek. Kemudiannya aku hisap puting teteknya.

    Aku terus menjilat perut, pusat dan tundunnya. Kedudukan kepalaku kini berada betul-betul di celah pehanya yang terkangkang. Tangan Hasnah menggapai dan mengurut-urut kepalaku. Aku asyik mengamati cipap Hasnah.

    Tidak terdapat sehelai pun bulu di sekeliling cipapnya, bulu-bulu yang di potong rapi hanya tumbuh di atas tundun tembamnya aje. Kulitnya putih bersih membuatkan lubang cipapnya kemerah-merahan muda. Terdapat sebutir tahi lalat di bibir kanan cipapnya seolah-olah sebagai penyeri cipapnya. Bibir-bibir cipap Hasnah memang tembam.

    Aku kemudiannya menyebak bibir cipap Hasnah lalu menjulurkan lidahku meneroka lubang cipapnya. Hasnah mengeluh nikmat bila aku terus meneroka lubang cipapnya sambil menyorong tarik lidahku.

    “Uuuhhh…. uuhhhh… abang…. abang…” keluh Hasnah sambil menaikturunkan bontotnya.

    Hasnah kini tidak melarang tapi menikmati jilatan-jilatanku di cipapnya setelah mencapai klimaksnya di dalam bilik mandi tadi. Aku kemudiannya menjilat-jilat seluruh lurah cipap Hasnah dari tepi lubang duburnya hingga ke biji kelentitnya. Aku jilat dan kemam biji kelentitnya dengan bibirku dan kemudian aku nyonyot-nyonyot.

    Bila aku berbuat begini, Hasnah mengerang-ngerang nikmat. Bontotnya digerak-gerakkan ke kiri dan ke kanan; ke atas dan ke bawah. Tangannya dengan kuat menonyoh mukaku ke cipapnya. Kakinya dikangkang semakin luas.

    “Uuhh… abang… sedap bang. Has tak tahan dah…. abang masukkan pelir abang… Has tak tahan dah.. .Has nak rasa pelir abang…” Hasnah merayuku.

    Aku juga dah tak tahan untuk merasa kehangatan lubang cipap Hasnah. Aku melutut di celah kangkang Hasnah. Aku tidak merebahkan badanku ke atas badan Hasnah tapi dengan tegak melutut aku rendahkan badanku dengan mengangkangkan pehaku supaya kepala pelirku selaras dengan mulut cipap Hasnah.

    Aku gesel-geselkan kepala pelirku di mulut cipap dan biji kelentit Hasnah. Lendir yang mengalir keluar dari lubang cipap Hasnah melumur kepala pelir aku. Perlahan-lahan aku sorong pelirku ke dalam lubang cipap Hasnah.

    Aku perhatikan bagaimana kepala pelirku membelah bibir mayora dan minora cipap Hasnah perlahan-lahan hingga terbenam seluruh kepala pelirku. Terasa sempit lubang cipap Hasnah walaupun lendir yang dikeluarkannya cukup banyak. Mungkin dah lebih dari 6 tahun tak diterokai membuatkannya sempit.

    “Haahhh…” kedengaran Hasnah mendesah tatakala kepala pelirku mula meneroka lubang cipapnya.

    Aku sorong lagi, kemudian aku tarik dan disorong lagi; ditarik dan disorong lagi hinggalah seluruh batang pelirku terbenam dalam cipap Hasnah. Semasa aku menyorong tarik pelirku, Hasnah nak henti-henti mendesah dan mengerang. Aku perhatikan mulut Hasnah ternganga dan hanya putih matanya saja yang kelihatan; menandakan ia cukup menikmati persetubuhan ini. Sambil aku sorong tarik pelirku aku ramas-ramas teteknya yang bergoyang-goyang.

    Aku kemudiannya meletakkan kedua-dua kaki Hasnah di bahuku. Hasnah makin mendesah dan mengerang bila aku buat begini. Terasa kepala pelir aku menerjah pintu rahimnya membuatkan Hasnah tak keruan.

    “Abang… sedap bang.. aahhh… aaahhh… abang…..” Hasnah memaut badanku. Bontotnya digelek-gelek ke kiri ke kanan dan ke atas ke bawah. Kemutan dinding cipapnya semakin aku rasa begitu mencengkam seolah-olah menyonyot pelirku.

    “Aahhh… aaahhh… aaaahhhhh…. abang…” Hasnah mengerang kuat. Nafasnya kencang. Matanya terpejam. Desahannya berturut-turut menandakan Hasnah makin hampir nak klimaks. Kemutannya makin kuat.

    “Aaahhhh…. aaahhhhhh…. aaahhhhh…” Hasnah mengerang panjang menandakan dia dah klimaks.

    Aku terasa pelirku seperti disirami air hangat dan dicengkam dinding cipap bila Hasnah mencapai klimaksnya. Apabila nafasnya reda dia membuka matanya dan mengukirkan senyuman yang cukup menawan. Kedua-dua kakinya telah aku turunkan dari bahuku; masih terkangkang dengan aku masih lagi di celah kangkangnya. Pelir aku masih terbenam di dalam cipapnya.

    “Has puas?” aku bertanya.

    “Puas bang… terima kasih ye bang. Tak pernah Has rasa begini setiap kali bersetubuh dengan bekas suami Has dulu,” jawabnya.

    “Abang belum pancut lagi ke?” Hasnah bertanya.

    Dengan senyum aku menggeleng-gelengkan kepalaku.

    “Tak sangka kuat betul abang ni. Dah lama masih belum pancut-pancut lagi.”

    Aku terus menghenjut cipap Hasnah. Pelirku aku sorong tarik membuatkan Hasnah mendesah lagi. Pehanya dilingkarkan di pinggang aku dengan kemas. Tangannya memaut leherku. Kami berkucupan apabila tiba-tiba kedengaran tangisan Kamal.

    “Si Kamal dah terjaga bang. Nak susu atau lampinnya basah agaknya. Biar Has tengok dia dulu bang. Nanti Has layan abang lagi ye… Kesian Has kalau abang belum pancut…. Abang tunggu dulu ye!” dengan manja Hasnah memohon.

    Aku mencabut pelirku dari lubang cipap Hasnah. Kelihatan lendir Hasnah meleleh keluar dari lubang cipapnya semasa aku mecabut pelirku. Lendir Hasnah juga kelihatan menyelaputi seluruh batang pelirku.

    Hasnah memegang pelirku seraya dengan gurauan berkata, “nanti kejap ye sayang… sabar ye… nanti boleh masuk lagi….”.

    Dia pun terus bangun mendapatkan bayi jirannya dengan bertelanjang bulat. Sambil dia berjalan dia menoleh kepadaku dan mengukir senyuman. Aku hanya perhatikan gegaran bontotnya. Beberapa minit kemudian Hasnah masuk kembali ke bilik tidur dengan mengendung bayi tersebut. Tangan kanannya memegang botol susu dengan puting botol dinyonyot si Kamal.

    “Kenapa tak kasi Kamal nyonyot puting tetek Has aje?” tanyaku bergurau.

    Dengan gurau juga Hasnah menjawab, “Eh..eh.. kan puting tetek Has untuk abang aje yang hisap.. takkan nak kongsi dengan Kamal… lagi pun tetek Has mana le ada susu bang…”.

    “Tak de susu pun apa salahnya Kamal hisap. Abang tak kisah berkongsi dengan Kamal. Kamal hisap yang kiri abang hisap yang kanan.. hehehe…”, gurauku.

    Hasnah terus duduk di atas katil sambil mengendung Kamal dengan bersandar di kepala katil. Kakinya dilunjurkan. Aku turut duduk bersebelahan Hasnah. Tangan kiriku aku lingkarkan di belakang tengkok Hasnah dan mengusap-usap bahu kirinya. Tangan kananku pula aku usap-usap kaki Kamal. Teringat aku akan tingkahlaku aku dan Hasnah ini semacam aku dan isteriku di waktu kami mendapat anak pertama kami dulu; cuma bezanya isteriku waktu itu menyusukan anak kami dengan teteknya.

    Aku mencium pipi kanan Hasnah dan mengucup bibirnya bila ia menoleh kepadaku. Kamal tidak juga tidur; mungkin dah lama sangat dia tidur tadi. Aku perhatikan tangan mungil Kamal memegang dan memain-main puting kiri tetek Hasnah. Aku tersenyum.

    “Dah pandai nak gentel-gentel tetek perempuan ye Kamal,” aku pun mengentel-gentel puting tetek kanan Hasnah. “Ah… dah dua orang pulak laki-laki nak kerjakan Has ni,” gurau Hasnah, “nasib baik le hanya seorang aje yang dapat masuk… kalau tidak teruk le Has.”

    Tangan kanan Hasnah memegang pelir aku yang masih tegang dan mengocok-ngocoknya.

    “Abang tolong ambilkan tilam Kamal di luar tu bawak masuk,” Hasnah menyuruh.

    Aku bangun dan keluar bilik mengambil tilam si Kamal. Setelah aku bentangkan di lantai, Hasnah meletakkan Kamal di atasnya dan diberikannya mainan bayi. Hasnah kemudiannya meninggalkan bilik tidurnya. Nak ke bilik mandi katanya.

    Aku mengekorinya. Geram melihat goyangan bontotnya, aku terus ramas-ramas bontot Hasnah.

    “Sabar ye bang… Has nak kencing dulu dan cuci. Nanti boleh le Has layan abang sampai puas. Kesian abang belum pancut lagi,” kata Hasnah. “Abang pun nak kencing juga ni. Nanti kita sama-sama cuci ye? Has cuci pelir abang, abang cuci cipap Has,” gurauku. Hasnah hanya menjeling dan tersenyum. Kami bergandingan menuju kembali ke bilik tidur Hasnah. Sambil berjalan, tangan kananku tak henti-henti meramas-ramas bontot Hasnah.

    “Abang syok sangat ke dengan bontot Has ni? Tak henti-henti asyik meramas-ramas aje..” tanya Hasnah. “Memang le abang syok. Ini kalau gaya tonggeng kena main dari belakang tentu bergegar-gegar kena tujahan abang.. hehehe..” jawabku bergurau sambil menggengam bontot kanannya. “Abang ni ada-ada aje le,” kata Hasnah manja.

    Kamal masih lagi terjaga, mulutnya riuh menyebut entah apa butirnya bermain dengan mainannya. Aku dan Hasnah kembali berbaring di katil sambil berpelukan dan berkucup-kucupan. Lidah kami berlaga-laga dan masing-masing sedut menyedut.

    Tangan kiri aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel putingnya. Tangan kanan aku merangkul di bawah lehernya ketika kami berkucupan. Kemudian aku turunkan tangan kiriku meraba-raba dan mengusap-usap tundun tembamnya.

    Aku menemui biji kelentitnya langsung jari hantuku menggosok-gosok dan menguli-uli biji kelentit Hasnah hingga terangkat-angkat bontotnya. Walupun berkucupan, Hasnah masih dapat mengeluarkan bunyi desahan kerana enak biji kelentitnya diuli-ulii.

    Aku melepaskan kucupanku dan terus aku jilat dan nyonyot puting teteknya bergilir-gilir. Tangan Hasnah meramas-ramas kepalaku sambil mengeluarkan desahan-desahan nikmat.

    “Abang… abang… aahhh… aahhh…”.

    Aku berhenti menyonyot tetek Hasnah dan memandangnya, tangan kiriku masih terus mengusap-usap dan mengentel-gentel biji kelentitnya. Hasnah dengan mata yang kuyu tersenyum padaku.

    “Has… abang nak Has hisap pelir abang. Has nak tak?” tanyaku. “Abang… Has tak pernah hisap pelir. Has takut nanti tergigit, abang sakit pulak,” jawab Hasnah. “Cuba aje dulu. Mula-mula jilat macam jilat ais krim kemudian masukkan dalam mulut Has macam Has hisap ais krim. Baru-baru memang kekok, lama-lama pandailah.. Boleh ye Has?” mintaku.

    Hasnah menganggukkan kepalanya tanda setuju. Aku terus baring. Hasnah setengah bangun dan meletakkan kepalanya di atas perut aku. Tangannya memegang pelirku sambil dikocok-kocoknya. Kemudian dia mengangkat kepalanya dan merapatkan mukanya ke pelir aku. Dia menoleh kepadaku sambil mengukirkan senyuman. Aku membalas senyumannya.

    Hasnah kemudiannya menjulurkan lidahnya menjilat-jilat kepala pelirku. Kemudian dijilatnya sepanjang pelirku dari kepala hingga ke pangkal dan naik semula ke kepala. Diulanginya berkali-kali. Walaupun tidak seenak yang pernah aku alami ketika dihisap dan dikulum oleh wanita-wanita lain, untuk pertama kali melakukannya, aku kira hisapan Hasnah enak juga.

    Hasnah kemudiannya membuka mulutnya langsung mengulum kepala pelirku. Aku lihat pipinya mengembung dan menguncup. Aku meletakkan tangan kananku di kepala Hasnah sambil menekan-nekan kepalanya.

    “Has naik turunkan kepala Has… biar pelir abang keluar masuk mulut Has.. abang rasa sedap bila Has kulum pelir abang…” aku memujinya.

    Hasnah melakukan apa yang aku minta dengan menaikturun kepalanya. Aku suruh dia kulum lagi banyak batang pelir aku. Hasnah melakukannya juga tapi kemudiannya rasa tersedak lantas mengangkat kepalanya. Pelir aku dilepaskan.

    “Ek.. sorry le abang.. Has tersedak. Pelir abang ni besar sangat, panjang pulak tu…” kata Hasnah di atas ketidakmampuannya itu. “Tak pe. Kenapa nak sorry pulak..” kataku sambil aku bangun duduk dan mengajaknya duduk sama.

    Kami berkucupan lagi. Setelah puas berkucupan aku baringkannya seraya meramas-ramas teteknya. Aku terus menjilat puting teteknya. Tangan kananku meraba-raba tundun tembamnya sambil jari hantuku mengentel-gentel biji kekentitnya. Dari tetek aku jilat perutnya dan turun lagi ke bawah hingga sampai di tundun tembamnya. Aku sebak bibir cipapnya lalu aku jilat dan nyonyot biji kelentit Hasnah.

    “Aahh… aahh… aahhh… aban… sedapnya bang. Has tak tahan abang nyonyot kelentit Has. Abang masukkan le pelir abang.. Has dah tak tahan ni….” erang Hasnah meminta aku segera masukkan pelir aku ke dalam cipapnya.

    Seperti tidak mengendahkan permintaannya aku terus menjilat dan menyonyot biji kelentit Hasnah. Hasnah mendesah-desah keenakan. Bontotnya digelek-gelek. Akhirnya aku sendiri tidak tahan nak merodok lubang cipap Hasnah dengan batang pelirku. Aku ingin memuntahkan lahar yang sejak tadi masih bertakung di dalam pundi-pundi telurku.

    Aku naik meniarap di atas badan Hasnah. Hasnah telah mengangkangkan pehanya sejak tadi. Aku merenungnya. Kemudian aku tegakkan badanku dan melutut sambil merendahkan badanku dengan mengangkangkan kakiku selebar yang boleh. Hasnah mengangkangkan pehanya dengan lututnya dibengkokkan ke atas.

    Aku halakan kepala pelirku di mulut cipapnya dan aku gesek-gesekkan di mulut cipap naik ke biji kelentitnya. Aku ulang berkali-kali membuatkan Hasnah tidak keruan.

    “Abang… please abang. Jangan buat Has macam ni…” dengan mata yang kuyu Hasnah merayu, “masukkan le bang… .please…”.

    Perlahan-lahan aku sorong kepala pelirku membelah tebing-tebing tembam cipap Hasnah. Hasnah mengeluh nikmat sebaik aku meneroka lubang cipapnya. Walaupun cukup banyak lendir yang keluar dari cipap Hasnah, cipapnya masih terasa sempit bila aku sorong tarik pelir aku. Apabila seluruh pelirku masuk sampai ke pangkal, aku gelek-gelekkan bontot aku. Ini membuatkan kepala pelir aku berputar-putar di dalam cipap Hasnah. Sambil itu pangkal pelirku mengesek-gesek biji kelentitnya membuatkan Hasnah meraung-raung kenikmatan. Berulang kali aku lakukan sedemikian hingga Hasnah memaut badanku agar rebah di atasnya. Kami berkucupan.

    Kemudian aku tarik pelirku hingga kepalanya saja yang terbenam di dalam cipap Hasnah. Aku sorong perlahan-lahan; aku tarik lagi meninggalkan kepalanya terbenam dan sorong lagi. Aku lakukan berulang-ulang. Aku pasak habis-habis pelirku hingga terasa mulut rahimnya diterjah oleh kepala pelirku. Aku gelek-gelekkan bontotku seperti tadi. Pendek kata bermacam-macan gaya aku lakukan semata-mata hendak memberikan kepuasan sepenuhnya kepada Hasnah.

    Sepanjang permainan aku, Hasnah tak henti-henti mendesah-desah, mengerang-ngerang dan meraung-raung kenikmatan. Aku juga merasakan nikmat yang tak dapat aku bayangkan. Cipap Hasnah memang hebat; bukan saja sempit tapi kemutannya membuatkan aku tidak dapat bertahan sekirannya minda aku ikut melayan kenikmatan. Akhirnya Hasnah meraung sambil memelukku sekuat-kuatnya.

    “Aaahhhh…. abang… Has.. kalah lagi bang….” kaki Hasnah mengepit pinggangku dan terasa cengkaman kemutan cipapnya memang kuat. Nafasnya cukup kencang, matanya dipejamkan.

    Aku berdiam saja, membiarkan Hasnah menikmati klimaks sepuas-puasnya hingga dia reda. Terasa pelirku seperti disirami air hangat bila Hasnah mecapai klimaksnya. Bila nafasnya reda, Hasnah membuka matanya dengan linangan air mata.

    “Kenapa Has menangis? Has menyesal ke?” tanyaku yang masih lagi di celah kangkangnya. Pelirku masih terbenam di dalam cipapnya.

    Hasnah tersenyum dan berkata, “Has bukan nangis menyesal bang, Has rasa gembira abang telah memberikan Has nikmat bersetubuh; yang tak pernah Has alami selama bersama dengan bekas suami Has dulu. Dari tadi dah tiga kali Has rasa nikmat ini, tapi abang masih lagi belum pancut-pancut. Has rasa bersalah pulak tak dapat memuaskan abang”.

    “Takpe Has nanti lama-lama abang pancut juga. Has larat ke nak teruskan atau Has nak rehat dulu?” tanyaku.

    “Has sanggup teruskan bang. Has nak abang teruskan sehingga abang pancut. Selagi abang tak pancut Has rela abang teruskan walaupun Has rasa penat,” Hasnah memberikan senyuman. Memang manis rupa perempuan ini, tambah manis bila dia mencapai kepuasan dengan klimaksnya.

    Aku terus menyorongtarik pelir aku. Aku lihat mata Hasnah kuyu dan kadang-kadang hanya putih matanya saja kelihatan dengan mulutnya ternganga. Kemudian aku suruh Hasnah mengiring ke kanan.

    Aku angkat kaki kirinya ke atas dan menyorong tarik pelirku. Aku lakukan persetubuhan dalam posisi begini beberapa minit. Kemudian aku suruh Hasnah menonggeng. Aku bertambah ghairah menghenjut cipap Hasnah dalam posisi ini kerana daging bontotnya bergegar-gegar macam ombak. Sungguh cantik bontot Hasnah dalam posisi menonggeng.

    “Aahh… aahhh… abang… sedapnya…” desah Hasnah.

    Aku lalu membongkokkan badanku di atas belakang Hasnah. Kedua-dua tanganku menggapai teteknya yang berayun-ayun akibat henjutanku. Aku ramas-ramas kedua-dua teteknya. Pengalaman baru disetubuh dalam posisi menonggeng ini membuatkan Hasnah tak keruan. Erangan dan desahannya tak henti-henti. Kemutan cipap Hasnah masih kuat terasa dalam posisi menonggeng ini.

    Aku rasa dah tak dapat nak bertahan lagi; mana tidaknya bila aku lihat daging bontot Hasnah yang seperti berombak-ombak pada setiap tujahanku. Lubang duburnya yang terkemut-kemut makin menaikkan berahiku.

    Dengan segera aku cabut pelirku dan menyuruh Has telentang. Kedua-dua peha Hasnah aku kangkangkan dan terus aku masukkan pelirku semula di dalam cipapnya. Aku ingin melihat wajah Hasnah sewaktu aku pancutkan air maniku di dalam cipapnya; itu pun kalau dia izinkan. Aku pasak pelirku hingga terasa kepala pelirku menerjah pintu rahim Hasnah. Ini membuatkan Hasnah meraung kenikmatan.

    “Ooohh.. oohhhh… sedap bang… senak Has rasa…”.

    Aku gelek-gelekkan bontotku bila pelirku santak di dalam cipap Hasnah. Makin kuat raungan Hasnah bila kepala pelirku berputar-putar di dalam cipapnya dan biji kelentitnya digosok-gosok oleh pangkal pelirku.

    “Abang.. Has tak dapat tahan lagi bang….” bunyi raungan Hasnah.

    Kemutan dinding cipapnya sangat terasa sekali kencang cengkamannya; seolah-olah memerah pelirku agar memancutkan airnya. Aku juga tak dapat bertahan lagi sambil turut mengerang.

    “Hasss… abang juga dah tak dapat tahan…. Abang dah nak pancut ni. Has nak abang cabut atau Has nak abang pancut kat dalam?”.

    “Takpe… abang pancut kat dalam aje…. Abang…” Hasnah meraung sambil terus memelukku dengan eratnya.

    Kedua-dua kakinya dilingkarkan di pinggang aku. Kemutan dinding cipapnya sungguh enak seraya aku rasakan pelirku seperti disirami air hangat menandakan Hasnah klimaks lagi. Aku merasakan pelirku dah nak mengeluarkan laharnya;

    Croottt…. croott… croott….. Beberapa das pancutan laharku memenuhi liang cipap Hasnah. Aku lihat mata Hasnah terbeliak bila terasa lahar hangat menerjah liang cipapnya. Nafas kami sungguh kencang dan aku terdampar di atas badan Hasnah.

    Bila nafas kami reda, kami berpandangan dan masing-masing mengukirkan senyuman. Kami berkucupan dan kulum mengulum lidah. Pelirku masih lagi terbenam di dalam cipap Hasnah. Walaupun kami telah klimaks, kemutan cipap Hasnah masih lagi terasa walaupun semakin reda.

    Akhirnya aku mencabut pelirku. Kelihatan lendir kedua-dua air nikmat kami yang telah bercampur meleleh keluar dari lubang cipap Hasnah. Batang pelir aku juga diselaputi lendir tersebut. Aku berbaring di sebelah Hasnah.

    Setelah beberapa lama baru kami teringatkan bayi jiran Hasnah. Kami menoleh ke bawah. Rupanya siKamal sudah terlena. Sepanjang kami bersetubuh tadi kami tidak perasan samaada siKamal menangis atau tidak. Tau tau saja dia telah lena.

    Aku kemudian bangun bersandar di kepala katil. Hasnah turut berbuat demikian lalu menyandarkan badannya di dadaku lalu aku peluknya.

    “Isy.. Has, macam mana kita sampai terlanjur melakukan persetubuhan ye? Macam tak percaya aje… pelawaan Has untuk abang bersarapan bihun goreng dan karipap terus sampai abang bersarapan cipap Has pulak,” kataku bergurau tetakala aku fikirkan macam mana boleh terjadi peristiwa ini.

    Hasnah mencubit lembut pehaku.

    “Entah le bang, tapi Has tak menyesal langsung. Has gembira kerana pelawa abang untuk sarapan tadi.”

    “Agak-agaknya le kalau abang tak lalu dan terserempak dengan Has tadi tak de le abang dapat merasa sarapan cipap Has ni kan?”, kataku jenaka menepuk-nepuk cipap Hasnah.

    Hasnah menyambut kata-kata aku, “abang tak dapat sarapan cipap Has, Has pun tak dapat pula sarapan sosej abang ni….” sambil Hasnah memegang dan urut pelir aku.

    Kami sama-sama ketawa mengenangkan peristiwa tadi.

    “Has pandai betul goda abang ye. Pakai tuala mandi le…. membuatkan abang bernafsu aje. Nampak cipap dan bontot Has,” kataku lagi.

    “Abang… sebenarnya Has pun tak tau kenapa tiba-tiba Has nekad begitu bang. Has mula terangsang dan bernafsu bila melihat pelir abang macam menjalar aje dalam seluar abang, masa Has hidangkan sarapan tadi. Has segan nak terus terang dengan abang. Malu le Has kalau abang menolaknya,” Hasnah menerangkan.

    “Isy… tak kan abang nak menolaknya. Bodoh le abang kalau menolaknya. Mana kucing menolak ikan yang terhidang? Has… abang rasa beruntung kerana dapat bersama Has. Tapi abang bimbang kerana abang pancut kat dalam cipap Has tadi,” kataku.

    “Abang… Has pun rasa beruntung juga. Has tak pernah rasakan nikmat klimaks di dalam persetubuhan sewaktu berkahwin dulu. Kemudian selama lebih 6 tahun Has tak melakukan persetubuhan, Has tak terasa pun kehilangannya. Abang telah menunjukkan apa itu nikmat persetubuhan. Has takut ini membuatkan Has ketagih nanti. Abang jangan risau le tentang tu…. Has tak kan mengandung kerana Has tak subur. Period Has baru habis 2 hari lalu. Tapi macam mana kalau Has naik ketagih?” Hasnah menerangkan lalu bertanya.

    “Apa susahnya… bukan Has aje naik ketagih, abang pun mungkin ketagih setelah merasakan kemutan cipap Has. Has call aje le. Tapi kena pasti selamat tau?”

    Jam menunjukkan sudah pukul 12.15 tengahari. Tak sangka cukup lama kami bercengkarama. Aku dan Hasnah terus bangun ke bilik mandi dan langsung mandi bersama membersihkan diri satu sama lain. Aku meninggalkan apartmen Hasnah kira-kira pukul 12.40 tengahari setelah berkucupan untuk perpisahan sementara.

    Sejak peristiwa itu, aku dan Hasnah melakukan persetubuhan dua hari berikutnya berturut-turut. Minggu-minggu berikutnya kami akan melakukan persetubuhan setidak-tidaknya 1-2 kali seminggu, walaupun kalau diikutkan keinginan, mahu kami lakukan setiap hari. Oleh kerana faktor keselamatan dan keamanan, kami tahan saja hingga dilempiaskan bila kami bertemu.

    mellicker-deactivated20160606

    NAZEL PART 3 - (PANJANG TAPI BERBALOI BACA)

    Kereta Myvi berwarna putih itu meluncur laju menuju ke ibu kota. Hanya tinggal beberapa hari lagi Farah akan diijabkabulkan bersama Azli. Persiapan perkahwinan sudah lama diatur semenjak beberapa minggu yang lalu. Hari ini dia akan mencuba busana pengantin yang telah dipilih.

    “Asal Abang Azli tak ikut sekali?”, tanya Nazel kepada kakaknya.

    “Abang Azli busy dengan kerja. Itu yang Kak Uda ajak Azel”, balas Farah.

    Kebiasaan hujung minggu di ibu kota, kesesakan lalu lintas bagai menjadi lumrah. Di kiri dan kanan, pelbagai kenderaan bagai menghimpit kereta yang dipandu Farah. Perjalanan ke kompleks membeli-belah yang menempatkan butik pengantin milik rakan Farah jelas terasa lama ketika mengharungi kesesakan yang semakin deras.

    Setelah tiba di kawasan letak kereta di kompleks itu, Farah dan Nazel mengatur langkah menuju ke aras tiga. Sepanjang perjalanan, ramai lelaki yang mencuri pandang tubuh Farah. Wanita genit itu memang punya tubuh menawan dan raut wajah yang mampu menggoncang nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula dengan seluar jeans ketat yang menyerlahkan keseksian bentuk kaki dan punggungnya, kebanyakan lelaki di dalam kompleks itu meneguk air liur melihatnya. Bak kata pepatah pemuja tegar tubuh wanita, dengan status tunangan orang, seseorang perempuan itu dilihat semakin mengghairahkan.

    Mereka tiba di butik pengantin milik Syahidah di aras tiga. Syahidah menyambut kedatangan rakannya dengan gembira. Selepas bertanya khabar antara satu sama lain, Syahidah terus berlalu bersama Farah menuju ke ruang persalinan. Nazel memandang rakan kakaknya itu dari atas hingga ke bawah. Tubuh wanita gebu dan berisi yang sudah berkahwin malah baru beranak dua itu jelas membangkitkan berahi Nazel. Beberapa helai busana telah dipakai Farah, semuanya kelihatan cantik-cantik belaka.

    “Azel, ok tak kebaya yang Kak Uda pakai?”, tanya Farah.

    “Cantik..”, Nazel membalas.

    Mata Nazel terus melihat tubuh kakaknya yang dibalut kebaya berwarna putih itu. Pakaian yang mengikut bentuk tubuh Farah jelas menyerlahkan keindahan setiap inci tubuh wanita genit itu. Zakar Nazel mula membesar di balik seluar.

    “Tapi Azel tak rasa macam ketat ke kebaya ni?”, Farah meluah kemusykilan.

    Nazel merapati kakaknya dan memegang halus pinggang Farah sambil berdiri di belakang kakaknya itu.

    “Manada la. Nampak seksi adalah”, usik Nazel sambil tergelak kecil.

    “Ke situ pulak”, balas Farah.

    Dalam diam, kebaya yang dipakai kakaknya makin membangkitkan gelora nafsu Nazel. Wajah Farah yang licin, tubuh yang menawan, dan bentuk punggung Farah benar-benar menambahkan syahwatnya. Farah ligat memperaga setiap inci kebaya itu di hadapan cermin. Kebaya ketat yang mengikut potongan badan itu sungguh menyerlahkan lagi keindahan tubuhnya. Nazel berdiri di hadapan meja di tengah ruang butik itu sambil membelek majalah pengantin dengan sesekali pandangan matanya yang bernafsu menjalar ke segenap inci tubuh kakaknya itu. Zakar Nazel menegang di dalam seluarnya meronta-ronta untuk menjelajah setiap inci tubuh Farah.

    Syahidah yang ketika itu sibuk melayani Farah dengan baju-baju pengantinnya tergamam seketika apabila terlihat bonjolan pada seluar Nazel. Terkelu dia melihat ketebalan zakar adik rakannya itu di sebalik seluar yang di pakai. Perlahan-lahan faraj isteri orang beranak dua itu terkemut-kemut sendirian. Dada Syahidah bergetar kencang dengan apa yang di lihatnya. Dia terus mendapatkan Farah yang masih di bilik persalinan. Dia sendiri jadi tidak keruan.

    “Oi, Farah. Bertuah kau ada adik macam tu”, luah Syahidah.

    “Kenapa pulak ni, Shida?”, tanya Farah kehairanan.

    “Cuba kau tengok dia kat belakang. Tengok kat seluar dia”, ujar Syahidah.

    Farah lantas memalingkan pandangannya ke arah Nazel. Disorotkan penglihatannya ke arah yang diminta Syahidah. Terbeliak dia melihat bonjolan pada seluar adiknya itu. Umpama kilat, dia sedikit teruja dengan apa yang disaksikannya. Semenjak bergelar tunang orang, dia menjadi semakin ketagih dengan anggota kemaluan lelaki. Apatah lagi wanita genit itu memang seorang yang menggilai zakar sebelum mengenali Azli lagi. Tunangnya itu kerap menghamburkan air mani ke mukanya setiap kali sampai ke klimaks. Tetapi, hari ini getar yang dirasakan Farah lebih hebat dari sebelumnya.

    “Hurmm ..”, Farah hanya mengungam perlahan.

    “Tebal betul batang adik kau. Kalau kena tu, mau sedap”, tutur Syahidah.

    “Hishh, kau ni dah kenapa? Rafi tak roket kau ke? Gersang semacam je bunyi?”, usik Farah.

    “Rafi tu dah selalu lenjan aku. Tapi adik kau punya lain macam la dia punya feel. Geram pulak aku tengok”, balas Syahidah.

    “Kau nak dia ke?”, Farah menyakat Syahidah.

    “Nasib baik dia tu adik kau, Farah. Kalau tidak, memang aku nak rasa adik kau punya henjut aku. Gemuk macam tu, aku suka. Memang penuh lubang aku kalau kena”, seloroh Syahidah.

    “Ada-ada je kau ni”, balas Farah.

    “Tapi kenapa tiba-tiba je batang dia naik? Entah-entah dia stim tengok kau kot. Pakai kebaya ketat macam ni, badan cantik, bontot pejal, muka licin lagi, blowjob jangan cerita la, memang power. Rafi tu sampai sekarang tak boleh lupa penangan blowjob kau semenjak aku bagi green light kau hisap batang dia. Aku pun tak boleh lawan“, terang Syahidah.

    “Ish, kau ni. Aku hisap batang husband kau malam tu pun sebab kau jugak yang bagi. Lagi pun blowjob je kan? Nak lebih-lebih, sorry. Untuk tunang aku je. Korang berdua la, saje je kan? Main sampai menjerit-jerit. Mana aku boleh tahan. Dah la Azli takde malam tu. Kalau tak, boleh gak dia memantat aku”, luah Farah sambil mereka berdua ketawa mengenangkan hal lama.

    “Ala, sebab aku tau kawan aku ni cepat gersang la aku bagi. Bukan setahun dua aku kenal kau. Daripada ofis lama masa kita kerja sama-sama dulu pun title kau yang suka hisap batang tu kitorang dah tau. Dah berapa banyak batang kau sental kat sana, betul tak? Daripada duda, suami orang, tunang orang, boyfriend orang, sampai yang belum berpunya pun kau sapu. Semua kaler pun kau bedal. Itu yang malam tu suami aku geram sangat nak kau hisap batang dia. Aku tau Rafi tu dah lama nak rasa kau punya blowjob. So, sebagai isteri yang memahami, aku bagi la. Mithali tak aku?”, jelas Syahidah.

    “Mithali la sangat. Macam nak kebas bila suami kau tu fuck mulut aku malam tu tau. Time aku hisap batang dia, kuat betul dia pegang kepala aku. Siap terketar-ketar lagi”, balas Farah.

    “Itu la. Husband aku tu puas tau dapat pancut kat muka licin kau malam tu. Yang kau pulak dengan muka gersang boleh lagi jilat and telan air mani dia yang meleleh kat bibir. Paling aku tak sangka, dia panggil kau sayang pulak tu masa nak pancut. Siap berabang-abang lagi. Jelous aku”, usik Syahidah.

    “Tak payah jelous sangat ok? Kau tak kira pulak sebelum suami kau pancut kat muka aku, bagai nak gila kau lenjan tetek and jilat puki aku? Teruk aku dikerjakan dek laki bini malam tu”, bela Farah.

    “Ala kau ni. Macam tak biasa pulak. Kan kita dah biasa sama-sama horny kat asrama time sekolah dulu? Tiap-tiap malam kau ratah body aku ni. Selagi aku tak terpancut-pancut, selagi tu kau tak berhenti. Kira aku balas balik la malam tu”, tutur Syahidah.

    “Balas balik la sangat”, ujar Farah dan masing-masing hanya ketawa.

    “Hurm.. Tapi aku terfikir jap ni. Kalau adik kau tu request nak main dengan kau, nak bagi tak?”, tanya Syahidah tiba-tiba.

    “What? Azel? Ishh, kau ni pun. Kan kitorang adik beradik? Mengarut je”, ujar Farah.

    “Haha. Kakak adik pun, batang dia tebal tau. Kalau dia nak, baik kau kangkang je. Aku jamin dia boleh puaskan kau. Takkan batang Azli je kau nak baham seumur hidup? Tu namanya pengalaman. Aku kan expert hal-hal kelamin ni? Kalau tak, takkan melekat terus Rafi tu dekat isteri dia yang gebu ni? Walaupun aku tak boleh lawan blowjob kau, ok? Bapak dia pun lenjan aku kaw-kaw tau. Siap ketagih lagi dekat menantu dia ni. Pantang kalau kitorang balik kampung, memang habis orang tua tu kerjakan aku cukup-cukup. Kuat lagi bapak mertua aku tu. Orang kampung kan, umur dah 60 tahun tapi batang besar nak mampos. Kalah suami aku. Memang meraung-raung aku bila kena tala dengan bapak mertua sendiri. Nafsu mengalahkan anak dia yang memang dah sah-sah suami aku pulak. Aku ni dah jadi macam bini nombor dua orang tua tu je bila balik kampung. Tapi sedap tau, Farah”, usik Syahidah.

    Farah hanya tergelak bersama Syahidah. Dia tahu dan faham benar dengan kegilaan teman baiknya itu terhadap zakar yang bersaiz besar dan zakar yang berdiameter tebal semenjak dari zaman persekolahan lagi. Namun, kegersangan Syahidah amat mendadak dan berlainan sekali petang itu. Selepas selesai segala urusan, Farah dan Nazel menuju ke lif untuk turun ke tingkat bawah.

    “Lepas ni kita nak gi mana, Kak Uda?”, soal Nazel.

    “Damansara. Tengok pelamin”, ujar Farah.

    Farah berdiri bersebelahan Nazel di hadapan lif itu. Fikirannya masih mengulangi pemandangan yang dilihatnya di butik pengantin milik Azza. Sementara Nazel sedaya-upaya menahan asakan berahi yang bersarang di dalam dirinya kerana keindahan tubuh Farah yang memukau matanya di dalam butik itu tadi.

    Sebaik pintu lif dibuka, keadaan hampir sesak. Nazel melangkah memasuki ruang hujung sudut kiri lif itu diikuti Farah. Lif menjadi amat sesak apabila pengunjung selepas mereka memasuki lif tersebut. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah yang berseluar jeans ketat itu menekan kedudukan zakar Nazel yang berada di dalam seluar. Nazel tersentak seketika saat zakarnya ditekan punggung Farah. Belum surut ghairah yang dirasai di dalam butik tadi, kini nafsunya makin digoncang hebat dengan apa yang dirasainya. Zakar Nazel mengeras hebat mengenai punggung Farah yang bertubuh genit itu. Ketinggian kakaknya yang rendah sedikit dari dirinya jelas menghambatkan lagi rasa berahinya. Nazel menekan perlahan zakarnya kerana keasyikan yang dinikmatinya.

    “Oh, Kak Uda.. Kalaulah lif ni kosong, Azel kekah terus Kak Uda kat dalam ni. Mana boleh tahan..”, getus Nazel di dalam hati.

    Dada Farah makin bergoncang hebat kerana zakar Nazel menekan hebat punggungnya. Dari anggarannya, ternyata apa yang dikatakan Syahidah sedikit sebanyak memberi kesan kepadanya. Dia mencuba sedaya upaya untuk menahan gelora nafsu yang membadai dirinya di dalam lif itu berpunca daripada zakar adiknya yang semakin hebat menekan punggungnya.

    Mereka menuju ke kawasan letak kereta sebaik tiba di aras bawah. Perjalanan menuju ke Damansara itu kerap pula diganggu oleh kesekakan lalu lintas. Pandangan mata Nazel sering dipalingkan ke luar tingkap. Getaran yang dirasainya jelas masih berbekas di dalam dirinya. Farah pula sesekali mencuri pandang pada seluar adiknya itu. Antara desakan ghairah dan realiti taboo hubungan mereka, benar-benar membuatkannya bercelaru. Dia mengakui secara senyap di dalam hati bahawa betapa bonjolan zakar Nazel sungguh menipiskan kesetiaannya memberikan tubuhnya hanya untuk tunangnya seorang. Sepanjang perjalanan menuju ke Damansara, farajnya kerap terkemut-kemut sendirian.

    Kelengkapan dan persiapan pelamin sedang giat dilakukan ketika Farah dan Nazel tiba di kawasan yang dipilihnya bersama Azli. Perancang perkahwinan yang melihat kelibat Farah terus mendapatkannya dan rancak berbincang tentang peratusan persiapan pelamin. Nazel hanya memerhati lenggok tubuh kakaknya itu.

    Hujung petang itu, perancang perkahwinan itu dan para pekerjanya meminta izin untuk pulang. Persiapan pelamin jelas telah hampir siap dan hanya memerlukan beberapa perincian sahaja lagi.

    “So Farah, akak dengan staff-staff akak nak balik dulu. Pelamin dah siap, just nk kena touch up sikit-sikit je lagi”, tutur Noraida.

    “Ok, Kak Ida. Farah pun puas hati semua dah nak siap. Takde lah huru-hara nanti”, balas Farah.

    “Farah nak stay kejap ke? Kalau tak, akak nak kuncikan tempat ni.”, tanya Noraida.

    “Ha ah. Farah stay kejap. Saja nak tengok sikit-sikit. Nanti nak balik, Farah kuncikan la”, luah Farah.

    “Oh, oklah kalau macam tu. So, akak balik dululah ye”, balas Noraida.

    Suasana menjadi lengang selepas Noraida dan para pekerjanya pulang menuju ke rumah masing-masing. Farah dan Nazel meninjau-ninjau sekeliling sekitar kawasan itu sambil membelek-belek segala persiapan pelamin.

    “Macam mana, Azel? Ok tak?”, tanya Farah.

    “Ok. Lawa gak pelamin tempat bersanding ni”, balas Nazel.

    “Azel tak rasa macam over ke?”, tanya Farah kembali.

    “Takdelah. Ala, bukan selalu Kak Uda kahwin pun. Dah nama pun first time wedding. Tak apalah over sikit-sikit”, tutur Nazel.

    “Betul jugak. Ibu pun cakap macam tu. Agak-agak Azel, Kak Uda cantik tak nanti bila duduk atas pelamin tu?”, tanya Farah.

    “Cantik la. Untung Abang Azli dapat kakak Azel ni. Kalau tak, takkan staff wedding planner tadi usya-usya Kak Uda masa nak balik tadi?”, luah Nazel.

    “Iye ke? Apa yang untungnya? Kak Uda biasa-biasa je”, balas Farah sambil membelakangi Nazel.

    “Untung la. Kak Uda muka licin, curves cantik, bontot bulat. Malam pertama nanti mesti Abang Azli kerjakan Kak Uda puas-puas”, bisik Nazel di telinga Farah sambil memeluk kakaknya itu dari belakang.

    “Abang Azli dah rasa Kak Uda pun.. Takdenya malam pertama..”, balas Farah perlahan dengan dada yang berkocak laju.

    “Oh.. Dah ye.. Kak Uda tak nak bagi Azel rasa pulak ke?”, bisik Nazel lembut di telinga Farah, menggoda kakaknya itu sambil mengeratkan lagi pelukannya.

    “Azel nak ke..”, balas Farah sambil nafsunya di rangsang oleh zakar Nazel yang semakin membesar dan menekan punggungnya.

    “Nak..”, balas Nazel perlahan.

    Nazel mula meramas lembut peha Farah, cuba memancing kesempatan untuk terus menggoda kakaknya itu. Berduaan di tempat sebegini dengan tiada mata yang memerhati benar-benar melonjakkan lagi keinginannya. Farah sudah mula terkemut-kemut sendirian apabila tubuhnya disentuh begitu. Dia mulai karam di dalam belaian ramasan Nazel. Jelas, dia hanya mahukan adiknya membenamkan zakar itu ke dalam faraj milik kakaknya. Farah sudah tidak mampu lagi menempuh rangsangan demi rangsangan sejak mereka berada di butik pengantin lagi. Farah menonggek lentik apabila ramasan Nazel menjalar ke bahagian buah dadanya. Punggungnya menekan kuat kedudukan zakar Nazel menyebabkan adiknya itu meramas kasar buah dada Farah di sebalik T- shirt hitam yang dipakainya.

    “Mantap Kak Uda ni..”, tutur Nazel sambil mencium pipi kakaknya bertalu-talu.

    “Tak adalah.. Mana ada..”, balas Farah sambil tangan kanannya memeluk leher Nazel yang berada di belakangnya manakala tangan kirinya memegang erat jemari adiknya dalam keadaan melentik.

    “Ni bontot sedap ni. Bontot mantap ni”, balas Nazel sambil menampar perlahan punggung Farah yang masih berseluar jeans.

    “Oww.. Nakal la Azel ni.. Azel nak Kak Uda?”, goda Farah.

    “Nak. Azel nak main Kak Uda. Tak tahan la”, balas Nazel pantas.

    Farah terus memusingkan tubuh genitnya mengadap Nazel. Dia juga sudah kegersangan sepenuhnya petang itu. Bibir mereka saling berkucupan sambil Farah meramas-ramas zakar Nazel yang masih sedia terpacak di dalam seluar. Nazel pula meraba-raba rakus punggung kakaknya yang berseluar jeans itu. Dia tidak sabar untuk menjamah tubuh genit tunang orang merangkap kakaknya itu.

    “Kerasnya batang Azel.. Horny betul Azel ni kat Kak Uda ye..”, tutur Farah sambil tangannya masih meramas-ramas zakar Nazel.

    “Gila tak stim.. Kak Uda dah la mantap, muka licin, curves cantik, bontot bulat..”, puji Nazel sambil mencium leher Farah yang masih bertudung berwarna merah itu sementara tangannya masih setia meramas rakus punggung wanita itu.

    Farah memejam mata seketika menghayati rangsangan yang diberikan oleh adiknya. Tunang orang itu sudah tidak mahu mempedulikan apa-apa melainkan hanya ingin menikmati zakar lelaki yang memuja dan memuji setiap inci tubuh genitnya itu, meskipun itu adalah adiknya sendiri. Perlahan-lahan, zip seluar Nazel dilorotkan ke bawah dan seluar dalam Nazel diturunkan oleh Farah. Kemudian, terpampanglah zakar yang mencuri pandangannya semenjak di dalam butik pengantin lagi. Hati Farah berdegup kencang melihat ketebalan zakar milik adiknya itu. Fikirannya dengan pantas kembali mengulangi nasihat sinis Syahidah.

    “Azel punya gemuk la..”, terpacul sahaja dari bibir Farah tatkala dia memegang zakar Nazel.

    Kulit tapak tangan Farah yang bersentuhan dengan zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel yang dilanda jutaan asakan nafsu. Dia sudah tidak peduli lagi. Tubuh genit tunang orang itu harus dinikmati semahu-mahunya hari ini juga. Dari gaya kakaknya itu memegang, menggenggam, dan melocok zakarnya, jelas Farah juga seakan memberikan isyarat betapa wanita itu juga menginginkan yang serupa.

    “Takdelah.. Biasa-biasa je..Bestnya Kak Uda pegang batang Azel..”, luah Nazel.

    Setelah Nazel menanggalkan kasutnya, Farah melucutkan seluar dan seluar dalam yang dipakai Nazel sehingga lelaki itu hanya berbaju sahaja di hadapannya. Zakar adiknya yang masih di dalam genggaman, jelas mengeras dengan maha hebat meminta untuk dilayani. Farah mencangkung di hadapan Nazel dan mengusap buah zakar dan zakar adiknya itu. Nazel diruntun kenikmatan bertalu-talu akibat sentuhan kakaknya itu. Bijak sungguh wanita genit itu bermain dengan asakan berahinya. Lidah Farah mula menyentuh kepala zakar Nazel. Sementelah itu, jilatannya terus menjalar ke seluruh zakar milik adiknya.

    (Slurpp. Slurpp. Slurpp. Slurpp.)

    “Uhh.. Kak Uda..”, Nazel meracau kecil di dalam kenikmatan menikmati jilatan kakaknya itu.

    Melihat Nazel yang semakin diulit sensasi, Farah mula menghisap zakar lelaki itu. Zakar yang tebal itu memenuhi ruang mulutnya. Ini membuatkan dia makin bernafsu melahap zakar adiknya. Teknik hisapan Farah yang hebat benar-benar mendatangkan sensasi kepada Nazel. Setiap inci zakarnya dilahap oleh lidah dan mulut kakaknya dengan khusyuk dan rakus tanpa mengabaikan walau seinci pun ruang yang ada. Nazel berkali-kali mendesah enak tatkala Farah menambah tempo kepada teknik jilatan dan hisapan pada zakarnya. Apatah lagi, Farah menyonyot zakarnya seumpama anak kecil yang sedang menikmati minuman dari botol susu. Ternganga Nazel apabila dilayani dengan teknik yang sebegitu hebat. Kenikmatan hisapan pada zakarnya hari ini jauh lebih hebat dari yang pernah dialami bersama mak ciknya. Meluap-luap kejantanannya untuk memberikan rasa syahwat yang setara.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedapnya Kak Uda hisap.. Power giler..”, Nazel meracau perlahan memuji kehandalan Farah.

    Di dalam hati, Farah bangga sendirian kerana dipuji adiknya itu. Pujian seperti itu memang selalu didengarinya daripada Azli. Tunangnya itu selalu memuji kebolehan dan tekniknya menghisap zakar setiap kali mereka berasmara di atas katil dan ketika Azli kegersangan sewaktu memandu kereta. Selalu juga Azli memancutkan benihnya ke muka Farah dan di dalam mulut tunangnya itu. Sebagai tunang yang patuh, Farah dengan rela membiarkan wajahnya dilumuri oleh benih Azli dan kadangkala menelan benih tunangnya yang dipancutkan ke dalam mulut. Begitu juga dengan ramai suami orang di tempat kerjanya yang sungguh ketagih zakar mereka dijamah oleh bibir dan mulut wanita genit itu.

    Nazel mengusap perlahan pipi Farah yang sedang khusyuk melahap zakarnya. Wajah Farah yang putih dan licin, mata Farah yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghisap zakarnya benar-benar membuatkan Nazel makin bernafsu. Nazel memegang erat kepala Farah dan terus menghentak ruang mulut Farah dengan zakarnya. Tindakan Nazel itu menyebabkan Farah memegunkan kepalanya sambil tangannya memegang erat belakang peha adiknya itu. Mata Farah yang kuyu pula masih memandang Nazel yang sedang rakus melakukan face-fuck. Bibirnya mengemam erat zakar lelaki itu agar tidak terkeluar dari mulutnya.

    (Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)

    Nazel melajukan temponya sambil memandang muka kakaknya dengan penuh bernafsu. Tangannya memaut erat kepala Farah yang masih bertudung itu. Zakarnya dimasukkan ke dalam mulut tunang orang itu dalam-dalam.

    “Uhh, Kak Uda.. Sedap jolok mulut Kak Uda.. Sedap..”, racau Nazel.

    Nazel melajukan lagi tujahan pada mulut Farah sambil terdongak kenikmatan. Farah menahan asakan zakar adiknya yang menujah mulutnya dengan rakus. Wanita genit itu merasai betapa eratnya Nazel memegang kepalanya. Farah sendiri tidak menyangka bahawa Nazel akan kegersangan sehingga begitu rupa. Selepas beberapa ketika, Nazel memegunkan tujahan zakar pada mulut Farah dan membiarkan zakarnya berada di dalam mulut wanita genit itu seketika.

    (Creet! Creet! Creet! Creet! Creet!)

    “Uhh.. Sedapnya pancut dalam mulut Kak Uda..”, racau Nazel kemudian.

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam mulut kakaknya. Farah pula menelan setiap benih Nazel yang laju memasuki mulutnya dengan penuh syahwat.

    (Glup. Glup. Glup. Glup. Glup)

    Selepas habis menelan kesemua benih yang berada di dalam mulutnya, Farah kembali menjilat zakar Nazel. Matanya yang kuyu masih memandang Nazel sambil kadangkala sesekali dipejamkan. Nazel menikmati jilatan lidah Farah di zakarnya. Tangannya mengusap-usap lembut pipi kakaknya. Jelaslah padanya mengapa Azli amat menggilai wanita genit itu. Kehebatan tunang Azli itu sukar disangkal. Jilatan demi jilatan yang dilakukan oleh Farah kepada zakarnya membuatkan nafsu Nazel kembali memuncak. Nazel membangunkan Farah seraya mencium pipi dan leher kakaknya dengan rakus.

    “Sedap la air Azel..”, ujar Farah sambil meramas zakar Nazel yang sudah menegang kembali.

    “Sebab Kak Uda power.. Pandai hisap pulak tu..”, puji Nazel.

    “Ni batang Azel naik lagi ni.. Nak keluar lagi ke..”, balas Farah sambil menggenggam zakar Nazel.

    “Tak puas kalau Azel tak dapat kongkek Kak Uda..”, bisik Nazel dan meramas rakus punggung Farah.

    Nazel menanggalkan T-shirt hitam Farah dan melucutkan bra ungu wanita genit itu. Farah ingin menanggalkan tudung merahnya namun dihentikan Nazel.

    “Jangan tanggalkan tudung tu. Azel nak Kak Uda pakai tudung. Baru best”, pinta Nazel.

    “Hurm.. Boleh pulak?”, balas Farah.

    Nazel tidak membalas dan memulakan jilatannya di leher Farah sambil tangannya asyik meramas celah kelangkang tunang orang itu. Terkemut-kemut Farah menahan asakan rangsangan adiknya. Zakar Nazel yang menegang hebat itu dirocohnya perlahan sambil menikmati layanan yang diberikan. Lidah Nazel mula hinggap ke buah dada kakaknya. Jilatan rakus mula direncanakan ke puting Farah. Bergetar-getar puting tunang orang itu apabila dijamah lidah Nazel. Wanita genit itu tergeliat kecil apabila dikerjakan sebegitu rupa. Farah memegang erat kepala Nazel dan mendekatkan lagi ke buah dadanya. Nazel terus menghisap buah dada kakaknya. Hisapan rakus Nazel benar-benar membuatkan Farah tidak keruan.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh..”, desah Farah.

    Nazel mengemam erat buah dada Farah menggunakan bibirnya dan menyonyot deras buah dada kakaknya itu. Rasa sensasi yang memuncak terus melanda Farah. Farajnya terkemut bertalu-talu kerana rangsangan adiknya yang hebat. Buah dadanya yang putih jelas menjadi kemerahan kerana nyonyotan Nazel. Dalam kepalanya tersengguk-sengguk menahan nikmat, Farah memaut Nazel dengan erat. Lidah Nazel mula menjalar ke perut wanita genit itu. Dia ingin menjamah segenap inci tubuh tunang orang itu hari ini juga.Nazel mencangkung di hadapan Farah dan melucutkan seluar jeans yang dipakai Farah secara perlahan. Saat kancing seluar Farah dibuka, Nazel mencium kelangkang kakaknya yang masih berseluar dalam. Deruan syahwat Farah makin memuncak tatkala bibir Nazel menyentuh alat sulitnya. Nazel merangsang lagi skala nafsu Farah dengan menjilat kawasan kelamin wanita genit itu dengan tempo yang pantas.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Farah bertambah tidak keruan dengn layanan Nazel. Dia meramas-ramas rambut adiknya menahan asakan berahi itu. Seluar Farah dilurutkan melepasi paras peha dan jilatan Nazel menjalar ke bahagian peha mulus kakaknya. Putihnya peha Farah sesekali membuatkan Nazel geram dan lantas menggigit kecil peha tunang orang itu. Farah hanya melihat sahaja tindakan Nazel. Sungguh dia tidak menyangka sebenarnya bahawa adiknya itu bernafsu pada tubuh genitnya dan bersungguh-sungguh ingin menyetubuhi kakaknya sendiri. Farah tidak lagi ambil peduli kerana dia juga sudah berahi pada adiknya itu. Kasut, seluar jeans, dan seluar dalam yang dipakai Farah telah ditanggalkan sepenuhnya. Tubuh putih Farah bertelanjang bulat tanpa seutas benang pun. Nazel menatap seketika pemandangan yang disaksikannya kini.

    “Geram la kat body Kak Uda. Putih, cantik. Buat Azel geram je”, puji Nazel yang masih dalam kedudukannya tadi sambil mendongak memandang Farah.

    “Azel nak Kak Uda kan.. Pakai Kak Uda puas-puas hari ni..”, balas Farah sambil mengusap rambut Nazel.

    Nazel tersenyum girang. Ciuman Nazel singgah ke peha Farah menuju ke faraj kakaknya itu. Bibir Nazel mula mengucup indah bulu faraj wanita genit itu yang memang sentiasa dipotong pendek dan dijaga rapi. Farah memejam mata menghayati rangsangan lelaki itu. Dia sendiri tidak sabar untuk ditunggang adiknya yang jelas kemaruk ingin meratah tubuhnya. Nazel memasukkan jari telunjuknya ke dalam faraj Farah yang semakin berair. Tangan kirinya masih setia meramas punggung tunang orang itu dengan rakus. Faraj Farah mengemut hebat jari adiknya yang meneroka ruang farajnya. Sesekali desahan kecil keluar dari mulutnya apabila tempo penerokaan jari Nazel mula bergerak dari perlahan kepada sederhana. Tidak cukup dengan itu, Nazel memasukkan pula jari tengahnya ke dalam faraj Farah untuk sama-sama menjalankan tugas bersama jari telunjuknya. Nazel melajukan penerokaan jarinya sambil mencium rakus perut kakaknya dan meramas kasar punggung wanita genit itu. Farah pula terdongak sambil mendesah dan memegang erat rambut adiknya kerana rangsangan jari Nazel yang meneroka farajnya.

    “Ahh.. Ahh.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, rengek Farah.

    Faraj Farah telah mula galak berair ketika Nazel mengeluarkan jarinya. Aura kegersangan jelas terpancar dari raut wajah kakaknya yang telah kemerahan. Nazel memegang erat punggung Farah dengan kedua tangannya dan menjilat rakus faraj wanita genit itu. Farah tersentak dengan perubahan tindakan Nazel dan memegang kepala adiknya dengan lebih erat. Kehangatan syahwat mula melanda Farah dengan lebih hebat. Lidah Nazel mula menjelajah ke dalam ruang faraj Farah.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    Nazel membenamkan lidahnya ke dalam faraj kakaknya dengan lebih dalam dan menggandakan tempo permainan lidahnya di dalam faraj tunang orang itu. Tersengguk-sengguk kepala wanita genit itu apabila disimbah dengan ombak berahi yang maha deras kesan daripada tujahan lidah Nazel di dalam farajnya. Farah melentik hebat menikmati jilatan lidah adiknya yang melahap farajnya sambil tangannya meramas rakus rambut Nazel dan bibirnya tidak berhenti mendesah hebat.

    “Ohh.. Ohh.. Azel.. Sedap Azel jilat.. Uhh.. Uhh…Kak Uda tak tahan..”, racau Farah.

    Nazel kembali bangun dan mendakap Farah setelah selesai memberikan khidmat lidahnya. Farah mencium Nazel dengan rakus sambil merocoh zakar adiknya yang mengeras hebat menanti untuk mengabdikan diri pada lubang keramat kakaknya. Wanita genit itu menanggalkan baju yang dipakai Nazel dan mereka saling berciuman dengan ghairah sekali.

    “Azel.. Please fuck Kak Uda.. Masuk batang ni dalam Kak Uda..”, tutur Farah perlahan pada Nazel sambil memandangnya dengan mata yang kuyu dan menggenggam erat zakar adiknya itu.

    “Ye, Kak Uda. Azel pun dah tak tahan ni”, balas Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berpelukan dan berciuman dengan rakus serta ghairah sambil menuju ke sofa putih di hadapan mereka. Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu. Bibirnya masih mengucup bibir kakaknya sementara jarinya menggentel faraj tunang orang tersebut. Wanita genit itu terkemut-kemut hebat dan tersentak-sentak menahan nikmat sementara tangan kanannya memaut kepala Nazel sambil tangan kirinya mencengkam dada adiknya itu. Keadaan mereka berterusan begitu selama beberapa detik.

    “Kak Uda nak batang Azel..”, rayu Farah.

    Nazel memegang perlahan zakarnya dan menyentuh permukaan faraj Farah yang mengangkang menanti untuk diterokai oleh zakar itu. Nazel menggeselkan zakarnya berkali-kali pada bibir faraj kakaknya, menguji tahap keterujaan wanita genit itu.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Jangan buat Kak Uda macam ni.. Uhh.. Uhh.. Kak Uda nak batang Azel.. Uhh.. Uhh.. Kat dalam.. Uhh.. Uhh.. Please, Azel..”, rayu Farah dengan wajah yang jelas dirundung nafsu.

    “Saja je nak test”, Nazel membalas dan mencium pipi Farah.

    “Jahat..”, tutur Farah yang kegersangan.

    Nazel meluaskan kangkangan Farah dan mencium tapak kaki kakaknya itu serta menjilat tumit wanita genit tersebut. Perlahan-lahan zakarnya dihunus ke dalam faraj tunang orang yang telah kegersangan sepenuhnya di atas sofa putih itu. Farah menganga kecil apabila zakar adiknya memasuki ruang farajnya. Telahan Syahidah ternyata benar. Zakar Nazel memenuhi faraj Farah dan menghadirkan rasa sensasi yang lebih enak pada wanita genit itu. Farah mengemut rapat zakar adiknya yang perlahan-lahan menusuk farajnya.

    “Azel.. Ahh..”, luah Farah.

    “Huu.. Sempit lagi pantat Kak Uda ni rupanya..”, puji Nazel.

    Tusukan zakar Nazel yang perlahan jelas menambah gelora asmara Farah. Pasangan kakak dan adik itu memejam mata dan mengerut dahi masing-masing serta mendesah kenikmatan saat faraj ketat dan zakar tebal milik mereka saling bersatu. Nazel menjilat-jilat buah dada Farah sambil masih mengayak perlahan zakarnya di dalam faraj Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh.. Sedap..”, desah Farah serta meramas belakang badan adiknya.

    Nazel kemudian menghisap dan menyonyot buah dada kakaknya sambil menambah tempo tujahan zakarnya pada skala sederhana. Farah sedikit tersentak dengan peralihan rentak adiknya dan memaut erat tubuh Nazel. Deruan kenikmatan mula menujah hebat aura berahinya.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Azel.. Sedap.. Uhh! Uhh! Uhh!”, Farah merengek enak diratah adiknya sendiri di atas sofa putih itu.

    Kulit Farah yang putih bertukar kemerahan apabila dihenjut Nazel. Wajah Farah yang kemerahan menahan nikmat sambil mata kuyunya selang seli terbuka dan tertutup serta kepalanya yang kerap ditoleh ke kiri dan kanan bersama desahan syahwat jelas merangsang nafsu Nazel. Nazel meletakkan kedua-dua kaki Farah ke atas bahunya dan terus menjolok rakus faraj tunang orang itu. Farah terus tersentak dengan kederasan tujahan adiknya dan meraung enak.

    “Azel! Ohh! Ohh! Ohh! Ahh! Ahh! Ahhh!”, raung Farah.

    “Sedapnya pantat Kak Uda.. Sempit lagi.. Kemut sedap.. Kak Uda rasa sedap tak..”, puji Nazel sambil memancing Farah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap, Azel! Sedap! Ahh! Ahh! Ahh! Penuh pantat Kak Uda! Ohh! Ohh! Ohh!”, balas Farah dalam raungannya.

    “Rugi Abang Azli tak lenjan Kak Uda kaw-kaw.. Pandai hisap.. Pantat ketat.. Biar Azel henjut tunang dia ni puas-puas”, racau Nazel dalam kenikmatan menjamah faraj Farah yang mengemut kuat zakarnya.

    “Azel! Ahh! Ahh! Ahh! Lagi, Azel! Lagi! Uhh! Uhh! Uhh! Henjut Kak Uda lagi! Ohh! Ohh! Ohh!”, rengek Farah.

    Farah meraung kenikmatan kerana tusukan padu zakar Nazel yang meratah farajnya. Nazel menghenjut kakaknya dengan semahu-mahunya. Faraj Farah pula semakin kerap mengemut melewati hubungan asmara terlarang itu. Selepas beberapa tempoh menujah faraj wanita genit itu dengan rakus, Nazel mengeluarkan zakarnya dan mendudukkan Farah.

    “Hisap batang Azel, Kak Uda..”, pinta Nazel.

    Farah mencapai zakar Nazel dan menurut sahaja permintaan adiknya. Tunang orang itu melahap zakar Nazel dengan penuh khusyuk dan rakus.

    (Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)

    “Huuu.. Sedapnya, Kak Uda”, puji Nazel sambil memegang erat kepala Farah yang turun naik mengerjakan zakarnya.

    Nazel kemudian membaringkan Farah secara mengiring di atas sofa putih itu. Tubuh belakang Farah yang menghadapnya benar-benar merangsang lagi nafsu lelaki itu. Nazel berbaring di belakang Farah sambil meraba buah dada wanita genit itu dan meramas-ramas peha serta punggung tunang orang itu. Farah makin terangsang tatkala Nazel mencium dan menjilat tengkuknya di sebalik tudung yang dipakainya. Nazel memegang zakarnya dengan tangan kiri dan menghalakannya ke arah faraj Farah dari belakang. Tanpa sebarang amaran, Nazel terus menujah faraj kakaknya dengan deras dan rakus.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh!”, racau Farah.

    “Huu.. Sedap pantat ni.. Sedap..”, Nazel memuji keenakkan faraj Farah sambil meratah lubang keramat kakaknya itu semahu-mahunya.

    Farah melentik hebat apabila farajnya ditujah oleh adiknya dengan rakus. Tangannya menggenggam erat sofa putih itu menahan asakan zakar Nazel yang menggila menghenjut farajnya. Lentikan punggung Farah yang mengiring itu menambahkan lagi kerakusan Nazel. Faraj Farah yang mengemut hebat dalam keadaan tubuh yang melentik kerana dijolok zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel.

    “Lentik lagi, Kak Uda.. Kak Uda kemut sedap bila lentik.. Azel nak loboskan pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Uhh! Uhh! Uhh! Ye, Azel.. Kak Uda lentik lagi.. Ahh! Ahh! Ahh! Henjut Kak Uda kuat-kuat.. Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Ahh! Ahh! Ahh!”, raung Farah.

    Nazel melajukan lagi jolokan pada faraj Farah yang melentik pada paras maksimum itu. Raungan Farah terus kerap kedengaran seiring dengan henjutan zakar Nazel yang membedal rakus farajnya. Nazel menujah sedalam-dalamnya faraj Farah demi melempiaskan nafsu pada kakaknya itu. Ketika Nazel merasakan yang benihnya akan terpancut, Nazel mengeluarkan zakarnya dari faraj wanita genit itu, menggenggam dengan tangan kirinya, dan mencium bibir Farah dengan rakus.

    “Azel dah nak pancut ke..”, tanya Farah.

    “Sipi-sipi je nak keluar tadi.. Azel tak nak pancut lagi.. Belum puas henjut Kak Uda..”, balas Nazel dan mencium pipi tunang orang itu.

    “Suka lenjan Kak Uda ye..”, balas Farah sambil tergelak kecil ketika memusingkan tubuhnya menghadap Nazel.

    “Best main dengan Kak Uda. Azel tak tahan. Sedap”, tutur Nazel sambil mencium bibir wanita genit itu.

    Pasangan kakak dan adik itu saling berkucupan dengan ghairah di atas sofa putih itu dan meraba serta meramas kemaluan satu sama lain. Nafsu mereka memuncak lagi ingin menikmati penyatuan alat sulit mereka. Farah masih berciuman bibir dengan Nazel sambil beranjak untuk berdiri. Perlahan-lahan, Nazel menuruti alunan tubuh Farah dan duduk di atas sofa itu. Farah mula mengucup segenap inci badan Nazel sambil membongkok dan bersimpuh di hadapan Nazel yang masih duduk sehingga kepalanya bersetentang dengan zakar adiknya. Tunang orang itu meramas lembut zakar Nazel yang masih lapar ingin menerobos farajnya. Kekerasan zakar Nazel jelas menghambat naluri gersang Farah sehingga faraj wanita genit itu terkemut-kemut sendirian.

    “Kalau Kak Uda tau Azel horny sampai macam ni, dah lama Kak Uda ajak Azel main.. Pandai Azel henjut Kak Uda.. “, tutur Farah perlahan sambil masih meramas zakar adiknya.

    “Sekarang kan Kak Uda dah tau.. Bagi Azel puaskan Kak Uda.. Biar Kak Uda tak boleh lupa Azel.. Huu..”, balas Nazel dan mengaduh kesedapan apabila Farah menggenggam zakarnya.

    Farah menjilat zakar Nazel dengan penuh bernafsu sekali. Wajahnya kemerahan disimbah gelora berahi dan matanya yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghebatkan jilatannya pada zakar adiknya itu. Nazel memejam mata menahan nikmat kerana rangsangan kakaknya yang utuh mengerjakan zakarnya. Berkali-kali Nazel menyebut nama Farah dan memuji kemahiran tunang orang itu.

    Selepas menyudahkan jilatannya, Farah menaiki Nazel dan menghalakan zakar adiknya tepat ke bibir farajnya. Dalam posisi duduk, Nazel melunjurkan kakinya agar Farah mudah menyesuaikan diri menunggang zakarnya di atas sofa putih itu. Faraj Farah berada di atas zakar Nazel dan bersedia untuk membaham zakar adiknya itu tatkala wanita genit itu meramas-ramas zakar Nazel. Nazel mengambil kesempatan itu dengan meramas rakus buah dada kakaknya itu dan menggentel puting buah dada Farah.

    “Uhh.. Uhh.. Uhh..”, Farah mendesah kecil apabila diperlakukan begitu.

    Farah yang berada di atas badan Nazel melenturkan tubuhnya dan mencium Nazel. Farajnya digesel-gesel ke atas zakar adiknya yang makin tidak keruan untuk menjamah kembali faraj Farah. Desahan demi desahan kecil terbit dari mulut Nazel.

    “Kak Uda.. Azel tak tahan.. Nak masuk pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.

    “Kak Uda balas balik.. Kan Azel dera Kak Uda mula-mula tadi.. Tak tahan kan.. Macam tu la Kak Uda rasa..”, balas Farah sambil masih menggeselkan farajnya.

    “Sorry, Kak Uda.. Azel tak buat lagi.. Bagi la pantat Kak Uda.. Azel nak pantat ketat Kak Uda..”, rayu Nazel lagi.

    Farah mencium pipi Nazel dan bangkit dari lenggok lenturan tadi. Dia mengangkat farajnya dan memegang zakar Nazel yang menegang serta memimpin zakar itu menjelajah farajnya.

    “Ahhhh..”, Farah mendesah tatkala zakar Nazel perlahan-lahan memasuki farajnya apabila dia melabuhkan punggungnya di atas Nazel.

    “Huuu.. Sedapnya Kak Uda kemut..”, Nazel memuji jerutan faraj Farah pada zakarnya saat Farah berhenti seketika sewaktu zakar Nazel telah berada sepenuhnya di dalam farajnya dan mengemut-ngemut zakar itu.

    Kemudian, Farah memulakan hayunannya mengerjakan zakar Nazel. Nazel merasai kenikmatan yang tiada tolok bandingan kerana ayakan Farah yang pantas dan kemutan faraj Farah yang hebat silih berganti membaham zakarnya. Desahan, rengekan, dan raungan Farah sudah semakin kerap kedengaran memenuhi ruang dewan itu. Mujurlah tiada sesiapa yang melalui kawasan dewan itu. Jika tidak, terpaksalah Nazel berkongsi meratah tubuh genit Farah bersama lelaki lain yang memang tidak akan melepaskan peluang mengerjakan Farah jika melihat tunang orang itu dihenjut dan mendengar suara Farah meraung hebat ketika diratah.

    “Ahh! Ahh! Ahh! Sedap! Sedap! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Azel! Uhh! Uhh! Uhh!”, raung Farah.

    “Huu.. Best.. Kak Uda.. gelek..Kak Uda.. Kak Uda..”, tutur Nazel tersekat-sekat kerana dilanda kenikmatan dek hayunan dan kemutan Farah.

    Farah melentikkan punggungnya di atas Nazel dan melajukan lagi kederasan hayunannya. Tindakan Farah menambahkan lagi kenikmatan yang dirasainya. Sesekali dia mendongak dan menghalakan wajahnya kepada Nazel dengan mata yang tertutup, kerutan dahi yang sentiasa menghiasi wajahnya dan desahan, rengekan, serta raungan yang tidak putus-putus hadir dari bibirnya. Farah mencengkam erat dada Nazel sehingga berbekas kerana penangan kejutan nikmat yang melanda dirinya bagai arus elektrik. Nazel pula memegang erat tapak kaki kakaknya, mendesah kenikmatan, dan melihat wajah putih dan licin Farah yang kemerahan dek asakan nafsu yang hangat membara pada wanita genit itu. Wajah tunang orang itu yang menahan deruan syahwat jelas kelihatan sangat cantik dan sempurna serta merangsangkan lagi Nazel untuk mengerjakan tubuh Farah sehingga kakaknya puas. Tatkala hayunan Farah sudah mula perlahan dan genggaman tangan Farah mula longgar, Nazel memaut punggung Farah dan menghenjut laju faraj kakaknya dari bawah. Farah tersentak kerana tusukan deras zakar adiknya dan kembali meraung enak.

    “Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Ambik, Kak Uda! Ambik lagi! Huu! Sedap pantat tunang orang ni! Sedap pantat Kak Uda ni!”, racau Nazel.

    “Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, Farah meraung lagi.

    Farah membaringkan badannya dan meletakkan mukanya di atas dada Nazel. Wanita genit itu menguatkan diri membuat lovebite pada dada Nazel dalam menahan nikmat dek hentakan padu zakar Nazel pada farajnya. Momentum gigitan cinta Farah merakuskan lagi tujahan Nazel dan makin deras jolokan zakarnya pada faraj Farah. Selesai gigitan cintanya, Farah memeluk erat adiknya yang menyudahkan henjutannya namun masih belum menampakkan tanda akan menghamburkan benihnya.

    “Azel.. Sedap la Azel henjut Kak Uda.. Pandai Azel main..”, puji Farah yang masih bernafsu.

    “Kan Azel cakap nak bagi Kak Uda puas.. Azel kekah la Kak Uda kaw-kaw..”, balas Nazel.

    “Sayang adik Kak Uda ni”, sahut Farah dan pasangan kakak dan adik itu berciuman dengan ghairah sekali di atas sofa putih itu.

    Mereka berdua bangun dari sofa itu dan berdiri sambil berpelukan erat serta bibir mereka saling bertaut. Malah, Farah dan Nazel meramas-ramas alat sulit antara satu sama lain. Nazel memusingkan Farah supaya kedudukannya dapat membelakangi kakaknya itu sementara Farah menghadap sofa putih di hadapan mereka itu. Nazel meletakkan tangan kanannya di atas tubuh Farah dan menekan tubuh wanita genit itu ke bawah. Fahamlah Farah keinginan Nazel dan tunang orang itu terus melentikkan punggungnya serta merendahkan kepala, juga bahagian atas tubuhnya. Farah meluruskan kakinya agar lentik punggungnya dapat dijamah dengan pandangan Nazel yang penuh dengan nafsu serakah. Farah tahu benar yang adiknya itu amat geram pada lentikannya. Nazel mengusap-usap punggung Farah yang melentik tinggi dengan kaki diluruskan. Keindahan tubuh kakaknya jelas kelihatan apabila berada di dalam posisi itu sambil menunduk. Nazel terus menjilat faraj Farah yang kelihatan menawan itu. Farah mendesah kecil, mengetap bibir, dan mengepal kedua-dua jemarinya pada kedua-dua lututnya menyelusuri kenikmatan farajnya dijilat Nazel.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Ess.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, desah Farah.

    Nazel kembali berdiri membelakangi Farah dan menyilangkan kedua-dua tangan kakaknya di atas paras punggung wanita genit itu. Nazel kemudian mengunci kedua-dua tangan tunang orang itu dengan tangannya. Farah meninggikan lagi lentikan punggungnya demi menggoda Nazel agar kembali menujah farajnya. Kedua-dua kakinya juga dijingkitkan agar menambahkan lagi keberkesanan visual rangsangan seksualnya. Nafsu serakah Nazel makin meluap-luap melihat kesempurnaan Farah. Makin bertambah deruan adrenalin Nazel untuk meratah tubuh tunang orang itu.

    “Azel.. Suka tak Kak Uda lentik macam ni.. Cepat la henj..”, godaan Farah terhenti apabila Nazel terus menghenjut faraj tunang orang itu dari belakang dengan rakus dalam keadaan berdiri tanpa membenarkan kakaknya itu menghabiskan ayat.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah.

    Nazel menghenjut Farah yang melentik dalam keadaan berdiri sambil kedua-dua kakinya yang dirapatkan menginjit-injit ketika dijolok Nazel bertalu-talu. Posisi Farah itu menyebabkan Nazel mendesah enak kerana faraj Farah dirasakan amat ketat dari sebelumnya sementara Farah tidak henti-henti meraung nikmat kerana zakar Nazel dirasakan menerobos jauh ke dalam farajnya. Farah tidak dapat bergerak memaut apa-apa kerana kedua-dua tangannya dikunci erat oleh tangan Nazel. Hanya kemutan farajnya dan raungannya sahaja yang mampu dilakukan kerana dikerjakan adiknya yang bernafsu pada tubuh genit kakaknya. Tujahan zakar Nazel masih tidak menampakkan tanda surut meskipun Farah telah meluaskan kakinya agar imbangannya lebih stabil menahan asakan deras zakar Nazel. Malah, Nazel makin melajukan lagi tujahannya sehingga Farah merasai kepuasan maksimum dihenjut sebegitu rupa.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    “Kak Uda.. Azel nak pancut dalam.. Boleh tak..”, tanya Nazel sambil masih menghenjut Farah.

    “Jangan, Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Kak Uda.. Belum ready.. Ahh! Ahh! Ahh! Nanti Kak Uda.. Ohh! Ohh! Ohh! Mengandung kalau.. Ahh! Ahh! Ahh! Azel pancut.. Uhh! Uhh! Uhh! Dalam pantat Kak Uda.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, Farah membalas dalam kenikmatan dijolok Nazel, namun Nazel melajukan lagi henjutannya di hujung jawapan Farah.

    Meskipun Farah sedikit bimbang jika Nazel memancut di dalam farajnya, kenikmatan dihenjut adiknya bertalu-talu masih menebal dan dirasai wanita genit itu. Setiap saat, detik, mahupun waktu sepanjang farajnya dijolok dan dihentam dek zakar Nazel dengan rakus lagi deras, tidak langsung menghilangkan desahan, rengekan, raungan tunang orang itu. Dalam keadaan yang masih berdiri bersama kaki yang diluaskan, Farah telah memaksimumkan lentikan punggungnya hingga menyebabkan kederasan hentakan zakar Nazel pada farajnya dari belakang bertambah. Kepuasan dan kenikmatan yang dirasai Farah ketika ini amat memuncak hingga tunang orang itu mendongak ke atas sambil memejam mata, mengerut dahi direnjat enak, dan mulutnya menganga meraung kenikmatan meskipun kedua-dua tangannya yang berada di belakang di atas paras punggungnya masih dikunci oleh tangan Nazel.

    “Uhh!! Uhh!! Uhh!! Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedapnya Azel henjut! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Kak Uda sedap.. Huu! Azel suka dapat Kak Uda.. Azel nak Kak Uda.. Huu!”, racau Nazel.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Jangan pancut dalam.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dekat muka.. Uhh! Uhh! Uhh! Tak pun dalam.. Ohh! Ohh! Ohh! Mulut Kak Ud.. Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, rayu Farah dan dihenjut dengan lebih rakus serta deras oleh Nazel sebelum sempat menghabiskan ayatnya.

    Nazel kemudian membawa tubuh kakaknya terperosok meniarap di atas sofa putih di hadapan mereka sambil masih menghenjut faraj wanita genit itu dari belakang. Sebaik sahaja badannya menghimpit tubuh tunang orang yang tertiarap itu, Nazel memegunkan zakarnya yang masih berada di dalam faraj Farah. Dek kerana rayuan Farah yang tidak membenarkan Nazel memancut ke dalam farajnya, Nazel mula mendapat satu idea untuk melempiaskan hajatnya. Nazel tetap ingin menghamburkan benihnya di dalam tubuh kakaknya. Dia merasa amat rugi sekiranya hanya dapat memancut ke muka mahupun di dalam mulut wanita genit itu sahaja setelah dia dapat meratah tubuh tunang orang itu buat pertama kali. Nazel mengucup pipi dan mencium bibir Farah sambil zakarnya masih memegun di dalam faraj kakaknya.

    “Kenapa Azel berhenti.. Marah Kak Uda ye.. Uhh.. Sorry, Azel.. Kak Uda bukan tak suka kalau Azel pancut dalam.. Ess.. Cuma kalau Kak Uda mengandung nanti.. Susah Kak Uda nak cover.. Ahh.. Abang Azli tu tak pernah pancut dalam.. Kalau keluar baby nanti.. Payah pulak nak menjawab.. Ess.. Jangan marah Kak Uda ye.. Uhh..”, jelas Farah dengan lebar sambil menahan rangsangan Nazel yang mencium pipinya, menjilat lehernya, dan menggerakkan zakar yang masih berada di dalam farajnya.

    “Azel tak marah.. Tapi Azel tak tahan kat Kak Uda.. Dah la muka licin, badan cantik, bontot pejal, kaki pun seksi.. First time Azel dapat fuck Kak Uda ni.. Rugi kalau pancut luar..”, balas Nazel yang telah mengeluarkan zakarnya dan menembab alur punggung Farah.

    “Nak tembak Kak Uda jugak ye.. Azel nak pancut mana kalau keluar nanti.. Kat muka Kak Uda, Azel tak nak.. Kat dalam mulut Kak Uda pun Azel tak nak kan.. Kalau dalam pantat Kak Uda ni, Kak Uda belum boleh bagi lagi.. Cuba Azel bagitau Kak Uda..”, luah Farah sambil memegang erat jemari adiknya.

    Nazel memeluk erat Farah yang meniarap di atas sofa putih itu sambil menekan kuat zakarnya pada alur punggung kakaknya. Ciumannya singgah di bibir Farah dan dibalas oleh wanita genit itu. Selepas beberapa ketika, Nazel mendekatkan bibirnya pada telinga Farah.

    “Azel nak pancut dalam bontot Kak Uda..”, bisik Nazel.

    “Azel nak main bontot Kak Uda ke?”, luah Farah dengan mata yang terbeliak sedikit kerana terkejut dengan permintaan Nazel.

    Sepanjang Farah menikmati hubungan seks dengan tunangnya, punggungnya tidak pernah diterokai oleh Azli. Paling kurang pun jika di dalam haid, hanya pancutan benih yang akan melumuri wajahnya atau pun di dalam mulutnya. Begitu juga dengan suami-suami orang yang menagih blowjob yang enak dari wanita genit itu. Tunangnya juga hanya melenjan faraj ketatnya sahaja selain dahagakan hisapan Farah pada zakarnya. Farah memusingkan badannya dan duduk di atas sofa putih itu sambil Nazel duduk di sebelahnya dengan zakar yang keras terpacak. Farah menatap wajah Nazel yang mengharap dan zakar adiknya yang menegang menanti untuk mengerjakan punggungnya.

    “Kak Uda tak pernah kene main bontot. Kak Uda takut nanti sakit sangat. Dah la batang Azel ni gemuk. Baru masuk dalam pantat pun Kak Uda dah menjerit separuh gila, lagi pulak kalau masuk dalam bontot? Meraung-raung Kak Uda kalau kena”, tutur Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    “Mula-mula je sakit. Lepas tu Kak Uda rasa sedap punya. Sama macam mula-mula Kak Uda main dengan Abang Azli la. Lama-lama, Kak Uda pun rasa sedap sampai dah pro kan? Tu yang power giler Kak Uda blowjob. Rasa nak tercabut batang Azel ni. Sedap betul”, luah Nazel dan mencium pipi Farah.

    “Azel!”, balas Farah spontan mencubit peha Nazel sambil pipinya merah padam diusik adiknya itu.

    “Aduhh”, teriak Nazel perlahan sambil mengusap pehanya.

    “Padan muka. Sapa suruh kenakan Kak Uda”, balas Farah sambil mengusap manja peha Nazel yang dicubit dan menggenggam zakar adiknya itu.

    “I love you, Kak Uda..”, tutur Nazel perlahan dan mencium pipi kakaknya sambil memegang tangan Farah yang masih menggenggam zakarnya.

    “I love you too..”, balas Farah dan menatap mata Nazel yang memandangnya.

    Farah dan Nazel berciuman lagi di atas sofa putih itu. Kali ini lebih rakus dan ghairah. Punggung Farah diramas dan diraba penuh bernafsu oleh Nazel. Buah dada Farah habis dikerjakan semahu-mahunya hingga wanita genit itu mendesah-desah kenikmatan.

    “Kak Uda.. Boleh tak Azel nak main belakang ni.. Yang depan, Abang Azli dah rasmi dulu.. Bagi la Azel pecahkan dara jubur Kak Uda..”, rayu Azel sambil menjilat buah dada kakaknya.

    “Ye, Azel.. Kak Uda bagi.. Tapi pelan-pelan tau.. Kak Uda tak pernah kena kat bontot..” balas Farah yang memutuskan untuk memenuhi hajat Nazel yang dahagakan punggungnya.

    Nazel makin bersyahwat kerana Farah memberi lampu hijau. Nazel bingkas bangun dan menonggengkan Farah di atas sofa putih itu. Farah melentikkan punggungnya tinggi di dalam posisi itu dan menyebabkan Nazel semakin tidak keruan. Dengan bentuk punggung Farah yang sempurna dalam tonggengan hebat, lubang dubur kakaknya seakan menggoda Nazel untuk menjelajah segenap ruang yang ada.

    “Perghh.. Menarik..”, tutur Nazel perlahan dan meramas punggung Farah.

    Nazel duduk di belakang Farah yang sedang menonggeng dan lidahnya menjulur ke alur punggung wanita genit itu. Kedua-dua tangannya pula menguak punggung tunang orang yang sedikit kegelian apabila lubang duburnya pertama kali dijelajahi oleh lidah adiknya. Nazel asyik menjilat lubang dubur kakaknya dan menjolok lubang Farah itu dengan lidahnya secara deras. Bernafsu benar Nazel ingin memecahkan dara punggung Farah yang tidak pernah dinodai oleh sesiapa pun sebelum ini. Farah pula telah dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran lidah Nazel yang menjamah lubang duburnya. Tunang orang itu mendesah kecil sebaik mula merasai kenikmatan akibat permainan lidah Nazel yang berterusan mengerjakan punggungnya.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Uhh..”, desah Farah.

    Nazel menyudahkan khidmat lidahnya dan menampar-nampar perlahan punggung Farah. Geramnya makin bertambah melihat punggung kakaknya yang kemerahan kerana ditampar perlahan. Tangan kiri Nazel memegang, meramas, dan menguakkan punggung Farah yang masih melentik dalam posisi menonggeng. Nazel kemudian perlahan-lahan memasukkan jari telunjuk kanan ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu menggenggam perlahan sofa yang menjadi alas tonggengannya dan mendesah tatkala Nazel menggerakkan jarinya yang berada di dalam dubur tunang orang itu. Zakar Nazel yang sedia terpacak itu tersengguk-sengguk bersama desahan kakaknya yang hanyut dengan permainan jarinya di dalam dubur yang belum pernah dinikmati oleh sesiapa. Nazel dapat merasa betapa dubur Farah mengemut-ngemut jari telunjuknya yang sedang membaham punggung kakaknya itu. Selepas Farah mula selesa dengan henjutan jari telunjuk Nazel di dalam duburnya, Nazel memasukkan pula jari hantunya ke dalam punggung wanita genit itu untuk sama-sama beroperasi dengan jari telunjuknya. Tunang orang itu tersengguk-sengguk, mengemut-ngemut deras, dan mendesah-desah dengan kehadiran dua jari yang mengerjakan duburnya dengan Nazel meningkatkan tempo jolokan jarinya pada punggung kakaknya itu.

    “Ohh..”, Farah mendesah lagi.

    Nazel tidak mahu gelojoh menghenjut punggung Farah walaupun sebenarnya dia sudah tidak sabar untuk meliwat kakaknya itu. Nazel tidak mahu wanita genit itu merasa trauma selepas punggungnya dihenjut buat pertama kali nanti. Nazel inginkan tunang orang itu ketagih punggungnya dijolok berkali-kali sekiranya rancangan yang telah dipersetujui itu berjaya. Dia ingin sentiasa dapat meratah tubuh kakaknya berterusan dengan kerelaan wanita genit itu.

    Selepas menyudahkan permainan jari-jarinya, Nazel berdiri di belakang Farah yang masih menonggeng di atas sofa putih dan melekapkan zakarnya yang menegang itu ke alur punggung tunang orang itu. Farah yang melentik di atas sofa melurut-lurut zakar adiknya dengan punggungnya. Nazel melihat dan merasai kenikmatan apabila punggung kakaknya yang melentik, turun naik melurut zakarnya. Nazel meramas-ramas peha wanita genit itu sambil Farah asyik dengan lurutan punggungnya pada zakar adiknya itu. Tanpa disedari, tunang orang itu rupanya semakin menikmati kehadiran zakar di punggungnya dan turut sama mendesah bersama Nazel yang dari tadi memuji lurutan punggung kakaknya itu.

    “Huu.. Kak Uda.. Sedap la bontot Kak Uda turun naik kat batang Azel..”, puji Nazel.

    “Ess.. Rasa best batang Azel tekap bontot Kak Uda.. Ahh..”, balas Farah.

    Nazel kemudian memaut punggung Farah dan menekan hebat zakarnya pada alur punggung kakaknya itu. Lurutan punggung wanita genit itu terhenti namun masih melentik dan Nazel menggesel-geselkan zakarnya yang keras pada alur punggung tunang orang itu secara menaik dan menurun. Nazel meluah kenikmatan berkali-kali sambil menekapkan badannya pada belakang tubuh Farah dan meramas rakus buah dada kakaknya serta memeluk erat tubuh wanita genit itu.

    “Huu.. Sedapnya celah bontot Kak Uda.. Tak sia-sia Azel mintak nak main jubur bakal bini Abang Azli ni.. Huu.. Kak Uda sayang..”, puji Nazel sambil mencium tengkuk Farah yang masih bertudung itu.

    “Uhh.. Azel nakal..”, luah Farah yang suaranya tersangkut-sangkut melayani geselan rakus zakar Nazel pada alur punggungnya.

    Nazel kemudian memberhentikan geselannya dan berdiri belakang Farah yang merapikan tonggengannya di atas sofa putih itu. Nazel sudah bersedia untuk meliwat kakaknya. Tapak tangan kanannya menyentuh pinggang wanita genit itu dan tangan kirinya membelai zakarnya yang akan menerobos dubur tunang orang itu. Farah melentikkan lagi punggungnya, merangsang nafsu adiknya itu sebelum dia diliwat Nazel sebentar lagi. Genggaman tapak tangan Nazel yang kian mencengkam pada punggungnya sudah cukup memberikan isyarat bahawa adiknya itu benar-benar bernafsu ingin meliwatnya. Farah tahu bahawa Nazel akan mengerjakan punggungnya sepuas-puas hati. Nazel kemudian meludah kecil ke lubang punggung kakaknya. Farah pasrah dan rela.

    Perlahan-lahan, zakar Nazel mula menjengah punggung Farah. Sewaktu kepala zakar memasuki lubang duburnya, Farah masih lagi tenang di atas sofa putih itu, menonggeng dan melentik. Saat suku zakar Nazel melewati duburnya, Farah mula mengetap bibir, mencengkam erat bantal sofa sambil kakinya terketar-ketar dan melingkari kaki adiknya. Lubang duburnya mengemut zakar Nazel dengan erat.

    “Fuhh.. Ketatnya..”, luah Nazel kenikmatan kerana pertama kali meliwat punggung perempuan.

    Nazel membiarkan seketika zakarnya di dalam dubur Farah dan mengusap lembut punggung kakaknya. Dia tahu bahawa wanita genit itu mencuba sedaya upaya untuk menyesuaikan diri dengan kehadiran zakarnya di dalam dubur. Dari kemutan punggung Farah yang kerap mencengkam zakarnya, Nazel tahu betapa tunang orang itu berusaha sebaik mungkin. Nazel memajukan lagi zakarnya perlahan. Sewaktu separuh zakarnya memasuki dubur Farah, tunang orang itu memegang pergelangan tangan kanan Nazel yang memaut punggungnya.

    “Sakitt..”, luah Farah dengan tangan yang terketar-ketar.

    Nazel berhenti seketika dari meneruskan gerakan zakarnya dan membelai lembut punggung kakaknya. Nazel menggerakkan zakarnya yang memegun di dalam dubur Farah. Sekali zakarnya digerakkan, bertalu-talu punggung wanita genit itu mengemut. Jerutan dubur tunang orang yang mencengkam zakarnya benar-benar membuatkan Nazel merengus kenikmatan. Perlahan-lahan, Nazel mengeluarkan zakarnya dari dubur kakaknya. Farah masih menonggeng di atas sofa putih itu selepas adiknya itu selesai mengeluarkan zakarnya. Tangan wanita genit itu terketar-terketar dan menggenggam erat sofa yang menjadi alasnya. Tunang orang itu mencuba untuk menggagahkan diri dek pengalaman yang baru dirasai itu. Duburnya terasa hangat kerana baru diterokai oleh zakar adiknya.

    “Kak Uda ok?”, tanya Nazel perlahan.

    Tiba-tiba rasa hangat yang dirasai Farah pada duburnya terus merebak ke seluruh punggungnya. Farah terus berguling-guling ke kiri dan kanan di atas sofa putih itu sambil memegang punggungnya.

    “Arghh.. Pedih.. Pedih..”

    Farah bingkas bangun selepas gulingannya tidak juga meredakan rasa hangat yang meledak pada punggungnya. Farah menjongket rendah dan mundar-mundir di hadapan Nazel sambil mengibas-ngibas punggungnya. Nazel yang melihat kakaknya tidak keruan, mendekati dan memeluk erat wanita genit itu. Tangan kanannya mengusap kepala Farah yang masih bertudung dan tangan kirinya memegang lembut punggung tunang orang itu. Farah juga membalas pelukan Nazel dan memeluk adiknya itu. Kepalanya diletakkan di dada Nazel.

    “Azel.. Bontot Kak Uda rasa pedih.. Pedih sangat..”, tutur Farah.

    “Iye, Kak Uda. Azel nampak. First time memang pedih, sayang..”, balas Nazel sambil mengusap lembut punggung kakaknya.

    “Azel la ni.. Batang gemuk sangat.. Sakit bontot Kak Uda tau..”, jawab Farah dan memegang zakar Nazel yang masih keras dan tegang selepas pedih pada punggungnya mula berkurangan.

    “Aik? Tadi kata pedih? Ni pegang batang Azel pulak?”, usik Nazel.

    “Dah kurang. Kak Uda suka batang Azel. Sedap, sayang..”, ujar Farah.

    “Kak Uda boleh lagi tak ni? Ke nak berhenti je?”, tanya Nazel sambil tersenyum nakal.

    “Tak nak. Azel yang first jolok bontot Kak Uda tau. Azel jugak yang mesti habiskan. Kak Uda nak batang ni pancut dalam bontot Kak Uda”, tegas Farah perlahan.

    Nazel tersenyum dan mencium bibir kakaknya. Farah pula membalas ciuman itu sambil menggenggam erat zakar adiknya. Nazel memimpin Farah ke sofa dan mendudukkan wanita genit itu. Tunang orang yang memahami tindakan Nazel terus menonggeng dan melentik di atas sofa putih itu. Nazel menggeselkan zakarnya pada alur punggungnya dan memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah perlahan-lahan tanpa henti sehingga melepasi sedikit paras yang ditinggalkan sebelum itu.

    “Ahhh..”, desah Farah sambil memaut erat sofa.

    Nazel kemudian perlahan-lahan mengeluarkan zakarnya kembali. Selepas itu, Nazel bermula kembali kepada asas secara perlahan-lahan.

    Masuk kepala, keluar. Masuk suku, keluar. Masuk separuh, keluar. Masuk penuh, keluar.

    Nazel mengulangi kembali langkah-langkah itu berkali-kali sambil memegang lembut punggung kakaknya. Keadaan itu berterusan selama beberapa minit. Farah telah mula dapat menyesuaikan diri dengan pergerakan zakar Nazel di dalam duburnya di sepanjang minit-minit itu. Tubuh wanita genit itu sudah kurang menggigil dan pautan tunang orang itu pada sofa berlegar pada skala erat dan longgar. Farah semakin menikmati tebukan zakar pada punggungnya dan mendesah enak merasai saat diliwat.

    “Uhh.. Lagi, Azel.. Kak Uda nak lagi.. Ahh.. Buat Kak Uda jerit, sayang.. Ohh..”, rayu Farah.

    Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk serta mencium belakang tubuh Farah yang sedang menonggeng. Nazel kemudian membetulkan kembali posisinya dan menampar halus punggung Farah dengan zakarnya. Farah melentikkan lagi tonggengannya ketika Nazel telah bersedia untuk meneruskan meliwat kakaknya itu. Dengan sekelip mata,

    (ZAPP !!)

    Zakar Nazel terus menerjah dubur Farah dengan kederasan yang sederhana. Wanita genit itu terkial-kial memaut sofa dengan erat dan kepalanya terdongak sambil mata tunang orang itu terpejam saat duburnya dihenjut zakar adiknya sendiri. Farah meraung kenikmatan diliwat di atas sofa putih itu dalam posisi menonggeng. Punggungnya melentik seiring dengan raungannya yang memenuhi ruang dewan itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”

    Nazel menghenjut laju dubur Farah. Kepalanya terdongak, matanya terpejam, dan mulutnya ternganga kenikmatan meliwat kakaknya. Kemutan dubur wanita genit itu yang menjerut zakarnya amat mengasyikkan dan membakar lagi nafsunya. Raungan tunang orang itu pula kedengaran amat seksi sekali. Nazel memandang ke bawah dan melihat bagaimana zakarnya menujah punggung pejal Farah. Dubur Farah yang membaham zakarnya yang tenggelam timbul menghenjut punggung kakaknya itu dirasakan pemandangan yang paling indah. Nazel melajukan lagi jolokannya pada dubur Farah sambil meramas rakus dan menampar punggung wanita genit itu. Raungan tunang orang itu semakin kerap dan memang memberahikan.

    “Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut bontot Kak Uda lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut kuat-kuat, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Biar koyak bontot Kak Uda kena batang Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, racau dan raung Farah.

    Nazel menghenjut laju dubur Farah yang karam dalam kenikmatan diliwat. Melengkung tubuhnya dalam menonggeng kerana menahan asakan zakar Nazel yang membedal rakus duburnya. Lentikan Farah jelas menaikkan lagi punggungnya yang pejal dan merangsang Nazel dengan lebih berahi. Nazel menarik tudung merah Farah sehingga wanita genit itu terdongak dan meliwat tunang orang itu dengan lebih deras. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah lebih melentik dan merasakan yang zakar adiknya itu menerobos lebih jauh ke dalam duburnya. Raungan Farah, desahan Nazel, dan bunyi kulit pasangan kakak dan adik yang saling bersentuhan itu menghiasi segenap ruang dewan.

    “Arghh! Sedapnya dapat jolok bontot kakak sendiri!”, racau Nazel yang mendongak kenikmatan meliwat Farah.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Oh!! Ohh!! Azel! Ahh!! Ahh!!Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah yang juga terdongak kerana tudung yang berwarna merah yang dipakainya ditarik Nazel dari belakang.

    Selepas lama berada dalam posisi itu, Nazel mengeluarkan zakarnya dan menelentangkan Farah. Kedua-dua kaki Farah ditarik dan Nazel memegang dan mencium kedua-dua tapak kaki kakaknya. Kemudian, Nazel meletakkan zakarnya di antara kedua-dua tapak kaki wanita genit itu dan menggeselkannya pada zakarnya. Nazel mendesah enak kerana geselan kulit tapak kaki tunang orang itu dan kulit zakarnya memberi kenikmatan yang meledak. Farah bernafsu melihat Nazel mendongak dan mendesah kenikmatan kerana geselan kedua-dua tapak kakinya, tidak menyangka yang adiknya itu sungguh bernafsu pada segenap inci tubuhnya. Perasaan sayang Farah pada Nazel makin membuak-buak.

    Selepas Nazel menghentikan geselan, Farah menggenggam zakar Nazel dan menjilat serta menghisap zakar adiknya itu. Matanya memandang Nazel yang berdiri dengan pandangan syahwat. Nazel memegang erat kepala Farah yang menghisap zakarnya dengan penuh bernafsu.

    (Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)

    “Huu.. Sedap Kak Uda.. Sedap..”, puji Nazel.

    Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu sambil mereka saling berciuman dengan penuh ghairah. Kemudian, Nazel mengangkangkan kedua-kedua kaki kakaknya dan meletakkan pada paras dada wanita genit itu. Farah memaut bahagian belakang lututnya. Nazel dapat melihat dubur tunang orang itu terkemut-kemut dengan jelas. Nazel tersenyum nakal dan memandang Farah.

    “Kak Uda tak sabar ye nak rasa lagi batang Azel kat dalam bontot?”, usik Nazel.

    “Azel! Mana ada la.. Kan Kak Uda tengah kangkang luas ni.. Tak boleh control..”, jawab Farah dengan pipi yang kemerahan padahal dia sudah dapat mengagak yang Nazel akan meliwatnya dalam posisi itu.

    Belum sempat Nazel memasukkan zakarnya, telefon di dalam poket seluar jeans milik Farah berdering. Nazel mengeluarkan telefon itu, memandang skrin, dan menghulurkan kepada Farah.

    “Abang Azli”, tutur Nazel pendek.

    Farah mengambil telefon itu dan berbual dengan tunangnya. Nazel berada di tepi kakaknya dengan zakar yang menegang.

    “Farah? Kat mana ni? Abang tanya Auntie Nah tadi, Auntie cakap Farah belum balik lagi”, tanya Azli di hujung talian.

    “Farah dekat tempat majlis kita la. Saja nak tengok preparation. Datang dengan Azel tadi. Kan Farah dah bagitau Abang?”, jawab Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.

    Nazel mencium pipi Farah dan membuat isyarat nombor kosong serta menunjukkan zakarnya. Farah senyum.

    “Abang lupa pulak. Dah pegi butik Azza? Preparation macam mana? Ok tak?”, tanya Azli kembali.

    Senyap.

    Farah sedang menghisap zakar Nazel ketika Azli bertanya. Nazel memegang kepala Farah kerana kenikmatan menerima blowjob dari kakaknya.

    “Farah?”, ulang Azli.

    “Ye, Abang. Farah dah pegi. Baju ok. Preparation pun ok. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi”, jawab Farah selepas memberhentikan hisapannya.

    “Oh. Sorry Abang tak dapat ikut. Keje banyak kt ofis tadi. Bertimbun-timbun. Abang nak siapkan sebelum majlis. Farah sihat tak? Abang rindu kat tunang abang yang cantik ni”, tutur Azli di hujung talian.

    Senyap lagi.

    Farah sedang menahan tujahan zakar Nazel pada mulutnya. Adiknya itu sungguh bernafsu melakukan facefuck dengan rakus. Hampir tersedak Farah ketika Nazel memberhentikan hentakannya.

    “Tak apa, Abang. It’s ok”, balas Farah kepada Azli yang masih di dalam talian.

    “Kenapa lambat jawab? Sampai tersedak-sedak Abang dengar?”, tanya Azli.

    “Farah minum air tadi. Nak cepat jawab soalan Abang sampai tersedak-sedak. Sorry la”, bohong Farah.

    Nazel telah bingkas bangun dan mengangkangkan kedua-dua kaki Farah sewaktu perbualan kakaknya itu.

    “Takpe. Abang risau je kat tunang Abang ni. Dah lah Farah blowjob power. Rugi Abang kalau Farah kena henjut dengan lelaki lain”, luah Azli di hujung talian.

    Nazel memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu mencuba menahan agar desahannya tidak keluar dan didengari oleh tunangnya. Tangan kanan Farah menggenggam tangan Nazel yang memaut kakinya. Farah menggelengkan kepala namun Nazel terus meliwat tunang orang itu perlahan-lahan. Farah tersentak-sentak diliwat adiknya namun menggagahkan diri berbual dengan Azli.

    “Abang ni.. Siapa lagi yang dapat henjut Farah kalau bukan Abang.. Batang diorang tak power macam Abang..”, balas Farah menahan asakan zakar pada duburnya.

    Nazel makin terangsang melihat wajah Farah yang kemerahan menahan asakan zakar pada duburnya namun mencuba untuk tidak meraung.

    “Iye, la. Abang takde kat sana. Entah-entah Azel tengah sedap batang kene hisap dengan kakak dia kat sana?”, usik Azli.

    Zakar Nazel semakin galak meratah dubur Farah. Wanita genit itu sedaya-upaya mencuba untuk tidak meraung walaupun mulutnya ternganga kenikmatan, kepalanya terdongak kesedapan, tangan kanannya mencengkam erat perut adiknya dan sarung sofa, kakinya mengepit tangan Nazel yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya, dan duburnya mengemut-ngemut kuat zakar yang sedang enak meliwatnya. Telefon yang dipegang Farah dengan tangan kiri hampir-hampir terlepas kerana tidak dapat menumpukan perhatian untuk berbual dengan tunangnya dan diliwat adiknya serentak.

    “Ish, Abang ni.. Azel tu kan adik kandung Farah.. Sumbang mahram tau.. Lagi pun.. Boleh ke dia lawan dengan batang Abang.. Azel tu budak lagi.. Abang henjut Farah lagi power.. Farah puas..”, goda Farah sambil memandang Nazel dan mengenyitkan mata kepada adiknya.

    Nazel geram dengan usikan Farah dan menghenjut dubur kakaknya dengan kederasan yang sederhana. Mengeriut wajah wanita genit itu yang kemerahan diliwat adiknya dengan rakus. Tunang orang itu ingin sahaja meraung kenikmatan di atas sofa putih itu.

    “Huishh.. Seksinya suara tunang Abang ni.. Stim Abang macam ni.. Jom phone sex, sayang.. Abang tak tahan ni.. Imagine Abang tengah henjut Farah laju-laju.. Oh, Farah..”, pinta Azli di hujung talian sambil membuka zip seluar slacknya, mengeluarkan dan merocoh zakarnya.

    Nazel masih menghenjut dubur Farah dengan deras. Kedua-dua kaki kakaknya telah dikangkangkan dengan luas. Ini memudahkan Nazel untuk menjolok dubur wanita genit itu dan memeluk tubuh tubuh tunang orang itu.

    “Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Henjut Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut Farah laju-laju! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah sambil kedua-dua kakinya mengunci kanan dan kiri badan Nazel.

    Nazel semakin rakus menghenjut dubur Farah. Pipi kakaknya dicium bertalu-talu sambil deras meliwat wanita genit itu. Dubur tunang orang itu mengemut-ngemut hebat sehingga Nazel merasakan kesedapan yang tidak terhingga.

    “Ohh.. Realnya tunang Abang menjerit.. Abang rasa, Farah.. Ohh.. Sedap tak, sayang.. Sedap tak.. Ohh.. Farah..”, puji Azli di hujung talian, tidak mengetahui bahawa tunangnya itu benar-benar meraung kenikmatan kerana duburnya sedang dihenjut oleh zakar adik wanita genit itu sendiri di atas sofa putih yang akan menjadi pelamin mereka nanti.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Sedap, Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut Farah lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Abang power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Farah nak Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil memeluk erat Nazel yang sedang meliwatnya dan mencium pipi adiknya itu berkali-kali.

    Nazel makin laju menghenjut dubur Farah selepas kakaknya itu berkata begitu. Nazel dapat merasa eratnya pelukan wanita genit itu, rakusnya ciuman tunang orang itu, ketatnya pautan kaki kakaknya itu, dan kuatnya kemutan dubur Farah. Nazel di dalam kenikmatan dan nafsu syahwatnya serta rasa sayangnya pada Farah makin membara.

    “Ohh.. Ye, sayang.. Abang pun nak Farah.. Ohh.. Farah.. Abang dah nak pancut ni.. Ohh..”, luah Azli .

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dalam-dalam! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang sayang Farah tak.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil masih memeluk Nazel erat dan memandang wajah adiknya itu dengan mata yang kuyu serta wajah yang kemerahan.

    “Abang sayang Farah.. Ohh..”, balas Azli di hujung talian, tanpa disedari serentak dengan anggukan kepala Nazel yang sedang meliwat Farah di atas sofa putih itu.

    Farah mencium pipi Nazel sambil memeluk adiknya itu dengan lebih erat. Henjutan zakar Nazel pada duburnya masih rakus dan deras.

    “Nasib kau la, Abang Azli. Janji aku dapat henjut pantat ngan jubur kakak aku ni. Sedap giler dapat kekah tunang kau ni”, getus Nazel di dalam hati sambil masih galak meliwat Farah.

    Desahan Azli di dalam telefon dan raungan Farah di atas sofa saling bertingkah. Bezanya, Azli kenikmatan dalam khayalan sedangkan Farah kesedapan dalam nyata. Selang beberapa minit,

    “Ohh! Farah! Abang dah pancut! Ohh.. Penuh air Abang dalam cipap Farah.. Ohh.. Ohh..”, tutur Azli di dalam telefon.

    “Ye, Abang..”, balas Farah dengan raungan yang terpaksa dihentikan sedangkan tunang orang itu di dalam kenikmatan kerana duburnya masih dihenjut oleh zakar Nazel.

    “Farah balik hati-hati tau. Abang kene sambung keje. Nanti kita jumpa. Abang rindu blowjob tunang Abang ni. Rindu nak fuck dia. Apa-apa nanti, bagitau Abang”, luah Azli.

    “Ok, Abang”, jawab Farah acuh tidak acuh.

    “Bye, sayang”, tutur Azli lagi di hujung talian.

    Selepas Farah mematikan talian dan meletakkan telefon, Nazel mencengkam kedua-dua tangan Farah di atas sofa putih itu dengan kedua-dua tangannya. Henjutan zakarnya pada dubur Farah dilajukan lagi.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.

    “Siapa lagi power, Kak Uda.. Sedap tak Azel henjut..”, tanya Nazel sambil rakus meliwat kakaknya itu.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel lagi power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel henjut sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Azel lagi best! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Kak Uda suka! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Abang Azli tak boleh lawan Azel punya! Ahh!! Ahh!! Ahh!”, raung dan racau Farah.

    “Huu! Sedap jubur tunang Abang Azli ni! Sedap bontot Kak Uda ni! Huu! Ambik Kak Uda! Ambik!”, racau Nazel kenikmatan.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Lagi, Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang, Farah kena liwat.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel liwat Farah, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Batang dia tebal.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Farah kene jolok kat bontot, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah dan meracau kesedapan.

    Henjutan zakar Nazel pada dubur Farah masih tidak menampakkan tanda akan berkurangan. Namun Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk Farah.

    “Farah sayang Abang?”, bisik Nazel.

    “Sayang.. Farah sayang Abang.. Love you so much, Abang..”, balas Farah dan mencium bibir Nazel.

    Pasangan kakak dan adik itu berpelukan dan berciuman dengan penuh nafsu di atas sofa putih itu. Nazel kemudian mengiringkan Farah dengan rakus, berbaring di belakang kakaknya itu, dan terus menghenjut dubur wanita genit itu dengan deras.

    “Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah sambil memegang erat jemari Nazel yang memaut punggungnya dan tunang orang itu menonggekkan lagi punggungnya.

    “Huu! Sedap giler bontot Kak Uda! Huu! Ni hadiah wedding Kak Uda! Sedapnya jolok bontot Kak Uda!”, racau Nazel.

    “Ohh!! Ohh!! Ohh!! Thanks, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Jolok lagi, Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam bontot Kak Uda! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.

    Nazel meliwat Farah bertalu-talu di atas sofa putih itu. Desahan adik dan raungan kakak saling melengkapi persetubuhan yang hangat. Dubur Farah mengemut-ngemut enak zakar Nazel. Nazel berterusan meliwat tunang orang itu dengan rakus sehingga..

    “Kak Uda..”

    (Crett! Crett! Crett! Crett! Crett!)

    “Ohh.. Azel.. Uhh.. Kak Uda puas.. Ahh..”

    Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam dubur Farah. Punggung wanita genit itu terkemut-kemut menerima pancutan itu. Nazel membenamkan zakarnya di dalam dubur tunang orang itu sedalam-dalamnya dan membiarkan zakarnya di dalam punggung kakaknya itu selepas selesai memancutkan benihnya. Nazel memeluk erat Farah dan mencium pipi kakaknya itu. Farah pula memaut tangan Nazel yang melingkari tubuh genitnya. Mereka berdua kepuasan di atas sofa putih itu dan saling berbaring, berpelukan, serta berciuman selama beberapa minit.

    “Azel, jom balik. Dah lama kita kat sini”, ujar Farah sambil membetulkan tudungnya.

    “Jom”, tutur Nazel.

    Selepas kembali berpakaian, Farah dan Nazel membetulkan sofa dan mengemaskan ruang dewan itu. Gurau senda menghiasi aktiviti mereka berdua. Selepas mengunci dewan, Farah dan Nazel berpegangan tangan seperti pasangan suami dan isteri menuju ke kereta. Myvi berwarna putih itu terus bergerak dipandu pulang. Sepanjang perjalanan pulang itu, mereka berdua berbual mesra.

    “Sedap la main ngan Kak Uda. Kak Uda mantap. Puas Azel”, kata Nazel.

    “Azel la. Betul cakap kawan Kak Uda masa kat butik. Batang Azel tebal. Penuh pantat kalau Azel henjut. Tapi dia tak tau yang depan ngan belakang Kak Uda kena”, seloroh Farah.

    “Apa la Kak Uda ni”, ujar Nazel.

    “Berdenyut-denyut lagi tau bontot Kak Uda ni”, balas Farah dan menjeling manja.

    “Tapi Kak Uda suka kan?”, usik Nazel sambil meletakkan tangan Farah ke celah kelangkangnya.

    Farah tersenyum. Zakar Nazel telah mengeras di dalam seluar. Farah memberhentikan kereta di tepi jalan dan membuka zip seluar Nazel. Wanita genit itu mengeluarkan, menjilat, dan menghisap zakar adiknya dengan penuh bernafsu sehingga Nazel memegang erat dan menekan-nekan kepala Farah bersama desahan nikmat ketika memancutkan benihnya di dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih adiknya itu. Selepas berciuman, Farah menyambung pemanduan pulang.

    Hasnah sedang meminum teh yang dibancuhnya ketika anak-anaknya membuka pintu .

    “Lambat anak-anak ibu balik?”, tanya Hasnah sebaik sahaja Farah dan Nazel memasuki rumah.

    “Kak Uda ni ha. Nak tengok-tengok dewan pulak”, tutur Nazel sambil tersenyum nakal kepada Farah.

    “Oh. Patut la lambat sampai rumah. Semua dah ok, Uda?”, ujar Hasnah yang hanya berkemban dengan tuala putih kerana baru selesai dihenjut suaminya.

    “Ok je, ibu. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi nak siap”, jawab Farah.

    “Babah mana, ibu?”, tanya Nazel.

    “Kat atas, tido”, balas Hasnah.

    Tengah malam itu, Nazel menuju ke bilik tidur Farah selepas ibu bapa mereka telah lena tidur. Farah membuka pintu biliknya yang diketuk perlahan dan tersenyum. Selepas Nazel masuk dan Farah menutup pintu, mereka berdua berpelukan erat dan berciuman dengan penuh ghairah.

    “Kak Uda.. Azel nak lagi..”, bisik Nazel.

    “Nakal.. Kak Uda pun sama..”, balas Farah.

    Malam itu, Farah berkali-kali menjilat dan menghisap zakar adiknya itu manakala Nazel berkali-kali menghenjut faraj wanita genit itu dan meliwat tunang orang itu. Farah dan Nazel mendesah dan meraung dengan perlahan di sepanjang persetubuhan itu agar tidak didengari ibu bapa mereka. Nafsu serakah kakak dan adik itu berterusan sehingga jam melewati pukul 5.30 pagi. Farah dan Nazel tidur sambil berpelukan erat bersama kepuasan yang maksimum dengan masing-masing hanya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun menutupi tubuh pasangan kakak dan adik itu.

    Farah bangun dari tidur ketika waktu menginjak ke pukul 2 petang. Nazel masih tidur di sisinya. Perlahan-lahan Farah memegang zakar Nazel. Lidahnya menjalar ke zakar adiknya itu dan tunang orang itu terus menghisap zakar yang sudah mengeras itu. Nazel yang terjaga terus menikmati hisapan kakaknya. Kemudian, Nazel memegang erat kepala wanita genit itu dan melakukan facefuck yang amat deras sehingga terpancut-pancut ke dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih Nazel dengan penuh syahwat dan sayang.

    Hari perkahwinan Farah dan Azli tiba.

    Ramai orang memuji kecantikan Farah di dalam busana pengantin itu. Saat Farah dan Azli bersanding di atas pelamin, Farah dan Nazel mengimbau kehangatan persetubuhan mereka di atas sofa putih itu. Pasangan kakak dan adik itu saling terangsang ingin menikmati kembali kenikmatan yang membara.

    Malam itu, Azli sedang sibuk melayani saudara mara yang datang. Tanpa disedari oleh sesiapa, Farah sedang asyik menjilat dan menghisap zakar Nazel dengan rakus di bilik tidur tingkat atas. Jauh dari pengetahuan Azli, malam pertama yang kebiasaannya menjadi malam indah buat pasangan pengantin menjadi malam adik iparnya menghenjut faraj isterinya dan meliwat isterinya itu.

    massagewife69

    Sedapnya main bontot..