@sedapmm
Untitled

menjual coli milf 🤤

Posts
250
Last update
2022-09-06 05:14:11
    zaliey

    Ain Gersang 1

    Panggil aje aku Ain, lebih senang demgan panggilan itu. Aku berkahwin di usiaku 19 tahun disaat alam remaja baru menjengah tiba. Suamiku pula Ujang memang panggilan serasi nya sejak dari bangku sekolah lagi katanya ..

    Jika difikirkan memanglah aku tidak puas merasakan alam remaja apa tah lagi menikmatinya. Suamiku seorang pemandu lori dah jodoh katanya.

    Sedangkan aku pula berperwatakan tinggi lampai dan cantik. Itulah pujian yang selalu aku terima dikalangan rakan rakan sekolah ku.

    Perkahwinan kami Indah khabar dari rupa walaupun pada mulanya atas dasar suka sama suka tapi pabila berlabuhnya malam pertama antara kami berdua .. suamiku gagal . Iya dia gagal untuk memuaskan aku walapaun sudah tiga kali dia sampai ke kemuncak tapi aku masih lagi tergapai gapai sendirian .

    Masih lagi aku ingat setelah persandingan kami .. dimalam itu di rumah mertuaku suamiku terburu buru agar kami dapat berduaan dan melayari bahtera pertama kami . Memang sejak berkenalan suamiku hanyalah setakat memegang tangan ku sahaja sepanjang 2 tahun kami berkenalan ... bukannya selalu pun kami berjumpa sebelum pernikahan kami ... iyalah suamiku kan pemandu lori dan amat sering keluar dari Kuala Lumpur ..

    "Ain mari " suamiku menunjukkan kearah bilik pengantin .Waktu itu jam didinding baru saja melepasi sepuluh setengah malam tatkala masih lagi ramai tetamu dirumah . Sampai saja di bilik suamiku menarik aku terus ke katil ....

    "Abang napa nihh tergopoh gapah ... Ain tak abis lagi lah buat kerja mengemas tu kat luar ... " Aku cuba berdalih .. walau aku tahu niat suamiku itu ... kurang dari 6 jam kami telah diijab kabulkan ..

    Suamiku telah pun melurutkan seluar dalamnya dan hanya berbaju singlet sahaja .. sambil duduk ditepi katil pengantin kami yang masih lagi terdapat beberapa hiasan dari siang tadi ...

    Aku masih lagi memegang tangan Ujang ,, dan berdiri dihadapanya ... Ujang terus saja menarik aku lebih rapat dan menyebamkan mukanya kearah payudaraku .. ketika itu aku masih lagi dengan baju songket pengantin ... baju sewaan ... esok dah nak kena dipulangkan ...

    Ujang terus menggomol kedua dua tetekku yang masih lagi dibungkus dengan baju tenunan songket benang emas. Belum sempat aku memberikan riaksi . Ujang telahpun menarik rambutku yang diparas pinggang itu dan memberikan isyarat supaya aku melutut di celah kelangkangnya ...

    Aku ikutkan saja kehendak suamiku itu ... terdetik pula argghh tak kan lah tidak ada adengan adengan panas yang lebih romantik ...terus terang memang aku tiada pengalaman ... umur 19 tahun yang dulu tidak sama dengan remaja sekarang yang sudahpun terdedah dengan perlbagai pengaruh media sosial ...

    " Cepatlahh Ain ... Ain tunduk ajee sini .... " suamiku sudah mula agak kasar dari tarikan tangan beliau ... walaupun dengan nada berbisik tapi terkesan dengan nada kasarnya itu ... Aku turuti dan duduk bersimpuh betul betul dicelah kangkanganya ... dia mengarahkan aku membuka zip seluar baju melayu songketnya dan tanganku di acu kepada batangnya .

    Aku turuti lagi dan mengeluarkan batang suamiku dari seluar dalamnya .... Ujang terus memandang ke syiling rumah papan tersebut dan menyuruh aku membelai zakarnya ... itulah pertama kali aku melihat zakar suamiku ... ermm kelihatan masih lagi terkulai zakarnyaa ... aku terus ramas dan lancapkan zakarnya ... tah betul ke tidak cara aku buat lantaklahh dia yang nak sangat .

    "Ain kulumlahh dah depan mata tuu kan .." sambil kedua tangan suamiku menekan nekan kepalaku agar lebih rapat pada zakarnya ... Pertama kali aku memasukkan zakarnya kedalam mulutku ... bibirku menyentuh hujung kepala zakarnya ... dan dengan cepat terdapat perubahan ... zakar yang terkulai layu itu beransur menegang sedikit demi sedikit .. akibat sentuhan bibirku ..

    Ujang melenguh agak kasar ... dan kedua tangannya terus saja menekan kepala ku agar dapat menelan zakarnya yang separuh tenggang itu . Aku seperti kelemasan akibat dari batangnya terus saja dirodok kedalam rongga mulutku ... tanpa aku betul betul bersedia lagi ..

    Tapi aku turutkan saja kehendak suamiku malam itu ... Aku masih lagi fikir batang Ujang masih belum tegang sepenuhnya mungkin aku perlu menghisap dan kulum lebih lama ... Aku mulakan hisapan pada zakar separuh tegang itu ...

    "Arghhhhh Best ... Ain best nyaaa .... " keluhan dari mulut suamiku ... agar kasar kedengaranya ... dan terus saja suamiku memancutkan air maninyaa yang licin dan cair terus kedalam ruang mulutku ...

    Aku tersedak dan terus saja melepaskan zakarnya dari hisapan mulutku .... Diwaktu itu aku masih lagi fikir itu adalah biasa di alam rumah tangga (suamiku pancut cepat ) ..

    "Dah lah Ain pergi basuh muka tuu ... lepas tu boleh sambung kerja yang kat luar tu .. tadi Ain cakap tak abis buat kerja lagi kan .. " Suamiku bersuara dan mula bangun dari bingkai katil dan menuju kebilik air sebelah.

    Aku masih lagi didalam keadaan keheranan diatas apa yang telah berlaku. 

    Aku meneruskan kembali kerja kerja ku mengemas apa yang patut di rumah mertuaku setelah peristiwa sebentar tadi . Ianya sebagai mimpi yang berlalu begitu pantas. Terlintas juga difikiran ku jika akan terjadi lagi peristiwa pada malam pertamaku .. tapi ianya hanyalah harapan palsu ku.

    Setelah mengemas diluar bilik dan tatkala aku masuk kembali ke biliik pengantin ternyata suamiku telahpun tertidur dengan nyenyaknya diatas katil. Perkara yg sama berlaku pada malam2 berikutnya. Setelah beberapa hari di kampung kami balik ke Kuala Lumpur. Itulah pertama kali aku menjejakan kakiku di bandar besar Kuala Lumpur. Selama ini hanya mendengar cerita dan melihat di kaca tv saja. Suamiku lah yg mengenalkan aku pada bandar besar ini. Begitulah juga perkahwinan perancangan keluarga kami rasanya seperti drama tv yang selalu ditayangakan di tv slot samarinda.

    Kami pulang ke KL dengan menaiki bas sahaja kerana suamiku tidak mempunyai kereta. Dari awal pagi kakak iparku menghantarkan kami kr stesen bas bagi memulakan perjalanan balik. Suamiku memang seorang yang pendiam tidak banyak yang dibicarakan dan hanya bercakap bila perlu sahaja. Sedang aku leka melihat pemandangan di luar tingkap bas kulihat suamiku telahpun lena disebelahku.

    Fikirankan masih lagi membayangkan bagaimana nanti kehidupan kami di KL. Bagaimana nanti aku harus menguruskan makan pakai suamiku seterusnya rumahtangga ku ini. Sedang fikiranku melayang layang di minda ku, aku merasakan tangan suamiku menjalar dipehaku. Aku hanya memakai baju kurung biasa.

    "Abang.."ujarku sambil menoleh kearah beliau dengan pantas. Tak pernah aku diraba sebegitu apatah lagi didalam bas.

    "Ain isap abang nya ni" suamiku menunjukan zip seluar jeansnya. Walaupun tiada orang ditempat duduk sebelah kami (kami duduk diseat yang belakang sekali) namun selang satu seat didepan masih ada penumpang lain.

    "Abang nanti orang nampaklah.. Kan baru pukul sembilan pagi ni aku cuba berdalih".

    "arghh orang tak nampak lahh kalau Ain tak hisap takpe biar abang je hisap tetek nie" tangan suamiku meramas tetek sebelah kananku.

    Aku terperanjat dan sedikit terjerit"ouuhh". Aku perasan penumpang di seat depan menoleh kebelakang dan tersenyum. Seorang pemuda bangla mungkin juga pakistan ataupun india dari bentuk rupa wajahnya. Handsome ala ala pelakon bolywood gitu. Aku malu dan cuba melarikan pandanganku dari beliau. Kulihat beliau hanya mencuri pandang seketika dan kembali membelek telefon bimbit beliau.

    Suamiku sudah mula merapatkan mukanya ke dadaku dan mahu menyelak naik baju kurung pink ku keatas supaya mulut beliau dapat rapat ke pangkal tetekku. Sedang aku masih risaukan pemuda penumpang itu Ujang sudahpun dapat apa yang dihajatinya. Bibirnya telahpun menghisap puting tetekku dan beliau menutup dengan tudung ku. Nasib baik tudung ni tudung labuh jadi dapatlah menyelubungi muka Ujang yang seperti bayi kehausan menghisap payu daraku.

    "Abang... abang .. Orang nampak ni.." Ujang sepertinya tidak mendengarkan dan terus menyonyot kedua belah tetekku. Aku hanya menahan kepedihan bila suamiku menggigit puting tetek ku dengan rakus.

    Aku cuba lagi merayu suamiku agar menghentikan kelakuanya tapi tidak diendahkan langsung. Malah beliau semakin berani menyelak tudungku semakin tinggi menampakkan tetek gebu 36D ku. Memang sejak sekolah akulah perempuan yang mempunyai payudara yang besar dan mengkal dikalangan kelas kami. Dibandingkan dengan tubuhku yang ramping dan kecil memang tidak sepadan. Setiap kali kalau aku memakai t-shirt untuk pendidikan jasmani akan tersembullah tetekku membusung kehadapan.

    Aku terleka sebentar dikala Ujang mengulum puting tetekku. Mataku terpejam sebentar dan khayal. Bila kubuka mataku kulihat mat bangla didepan sedang memandang tepat kearahku. Ujang pula masih tekun mengulum tetek kananku manakala tanganya meramas tetek kiriku. Memang bra ku telah disingkap keatas dan nampak nyata tetekku.

    "Abang abang sudah tu.. Iye Ain isap abang sekarang." agar aku dapat tunduk dan terhalang dari pemandangan tepat mat bangla didepan.

    Ujang berhenti dari menghisap dan tersenyum... "Macam nilah isteri abang".

    Sejak dari malam pertama kami aku hanya mengulum batang suamiku sehingga terpancut dan beliau tidak pun menyentuh mahkota kewanitaan ku yang sudah sah menjadi miliknya. Sekarang dia meminta lagi aku puaskan batangnya

    yang setengah lembik itu.

    Aku sempat juga berpaling pada mamat bangla penumpang didepan sementara suamiku masih lagi meraba dan meramas kedua dua tetekku.

    Mamat bangla itu makin tersenyum lebar sambil menjulurkan lidahnya dengan gaya kurang ajar dan lucah. Sekian lama aku menjaga tetekku dari pandangan umum namun hari itu aku dengan tak sengaja telah mempamirkannya kepada mamat tersebut. Aihhh... ini semua sebab nafsu rakus Ujang suamiku. Aku sempat menuding jari "fuck" kepada mamat bangla itu semasa aku menunduk mahu menunaikan permintaan suamiku sambil berharap suamiku perasan akan perlakuan ku itu. Ermmm... sia sia aje suamiku masih lagi leka meramas puting tetekku.

    Ujang terus menekan kepalaku kearah kangkangnya dan menyuruh aku membuka zip seluarnya.

    "cepatlah Ain napa diam je kat situ". Aku melurutkan zip dan mengeluarkan batang Ujang. Kali ni nampak jelas batangnya masih terkulai dan tidak tegang sepenuhnya. Aku mulakan jilatan ku di zakar Ujang dengan lembut. Suamiku terus lagi menekan nekan kepala ku kebawah sambil dia menolak batang nya kedalam mulutku dengan satu tujahan yang kasar.

    Tanpa kusedari mat bangla seat hadapan sedang mengacukan phone kameranya kearah kami . Merakam segala aksi ku mengulumn batang Ujang ...

    Kerakusan Ujang tidak lama dengan dua tiga kali sedutan bibirku Ujang terus mengejang dan memancutkan dua das air maninya kedalam mulutku. Argh... aku rasa geli dan jijik cepat cepat aku mencapai tisu kleenex dalam bag tanganku. Kuluahkan air mani nya bercampir dengan air liurku sendiri. Air mani Ujang cair dan tidaklah sebanyak mana.

    "best best Ain." Ujang berbisik sambil menepuk nepuk pehaku. Aku hanya diam tapi sebenarnya sejak 3 hari berkahwin suamiku masih belum menyetubuhiku lagi dan aku masih dara. Selama ini hanya nafsu Ujang sahaja yang aku puaskan sehinga dia pancut dua kali. Arghhh... malas aku nak fikir.

    Sementara itu Ajit.. Mat bangla yang duduk dikerusi hadapan berasa geram melihatkan gadis melayu bertudung melakukan aksi blow job di seat belakang. Ajit dapat merakam seawal bunyi rengekan Ain semasa diramas tettek oleh suaminya. Ajit sudahpun sangat teruja dan batang beliau menegang dengan kerasnya akibat sudah setahun lebih tidak merasa pantat perempuan. Semenjak dari beliau datang bekerja di Malaysia sebagai tukang sapu sampah... Ajit mula merancang sesuatu.....

    Ujang senyum lebar tanda kepuasan serta dalam hatinya malam ni aku akan dapatkan dara isteriku pula.. Dan mula memejamkan matanya.

    Sejak dari rabaan dan cumbuan Ujang tadi Ain telahpun basah dibahagian nonoknya. Ain merasa tidak selesa dengan kebasahan itu yang menyengat di seluar dalamnya. Apatah lagi hawa dingin bas tersebut memang terus menerus mengeluarkan angin dingin dengan kuatnya.

    Bas tersebut mula memperlahakan kelajuannya dan akan berhenti dikawasan rehat. Kawasan Rnr yang kecil sahaja. Hanya terdapat beberapa kereta yang berhenti disitu.

    "Kita berhenti rehat dulu ada masalah sikit dengan bas" kedengaran suara pemandu bas membuat pengumuman.

    Lega dalam hari Ain dapat jugak menyalin seluar dalamnya yang basah dik air nikmatnya sendiri. Ujang tidur lena ditepi tingkap dan tidak hiraukan apabila Ain menarik natik tangan suaminya. "Abang Ain nak turun sekejap". Ternyata suaminya tidak bergerak pun dari tidurnya. Ain terus mengambil beg kecil dibawah kakinya untuk dibawa turun bersama.

    Ain terus bangun dan mula berjalan keluar ke pintu bas. Ajit sedar peluangnya sudah tiba dan dengan ekor matanya melihat lingguk pinggul Ain berjalan. Ajit terangsang melihat pjnggul Ain yang baru saja berusia 19 tahun itu meliuk lintuk bila berjalan di ruangan sempit bas tersebut.

    Ain berasa segar dapat turun dari bas dan terus menuju ke tandas wanita. Lega dapat berjalan setelah sekian lama terperuk duduk didalam bas tadi.

    Beberapa tandas tergantung notis 'rosak' sementara tandas yang lain masih tertutup rapat tanda ada penggunanya. Ain terus sahaja menuju ke arah tandas OKU kerana dia sudah ingin terkucil untuk membuang air kecil. Tandas tersebut agak tersorok kedalam serta ruanganya pun lebih besar dari tandas biasa.

    Ain menguak pintu tandas dan mula meletakan beg kecilnya di sinki tandas. Sepantas kilat Ain merasakan badannya ditolak dengan kuat kehadapan. Ajit menolak tubuh Ain dari belakang dan terus menghimpit ke sinki. Secepat kilat jugak sebelah tangan Ajit nencapai engsel pintu tandas dan menguncinya.

    "Ohhhh" keluhan Ain akibat ditolak. Belum sempat Ain bertindak balas Ajit telah menekup mulut Ain dengan sapu tangan beliau. Tiada jeritan yang keluar dari mulut Ain sebaliknya hanyalah mampu meronta dari pelukan Ajit. Pelukan Ajit semakin kuat dan pejap merangkul leher Ain serta mengacukan badek dari Bangladesh yang tajam berkilau. Ianya lebih kecil dari saiz pisau biasa dan melengkung dibahagian tengah dan meruncing dibahagian hujungnya seperti tanduk atau gading gajah.

    Ain pasrah dan matanya terus tertumpu pada senjata badik yang diacukan dilehernya.

    "Mari adik manis..." suara parau Ajit memecah masuk keruang telinga Ain. Ain juga dapat merasakan bojolan tegang di letak dicelah alur bontotnya dari belakang.

    Ain dapat merasakan sesuatu yang tidak baik akan berlaku. Ain tidak mahu mengalah dan tidak mahu membiarkan dirinya disetubuhi secara paksa begitu. Sedangkan suaminya sendiri masih belum lagi merasai daranya sejak menikah tempoh hari.

    Secara sepontan Ain berhenti meronta dan mula menjalarkan tangannya ke arah batang Ajit . "ok ok saya kasi hisap ini " Ain berkata sambil mengusap perlahan batang Ajit yang masih berlapikkan seluar jeans lusuhnya.

    Ajit terseyum lebar dan terus memalingkan badan Ain supaya menghadapnya secara berdepan.

    Ain mula berfikir bagaimana untuk menyelamatkan daranya dari diragut oleh jantan bangla yang kini mula mencium pipi dan bibirnya dengan rakus. Pengalaman sex Ain hanyalah dua kali menhisap batang suaminya sekaligus memuaskan nafsu suaminya sejak beberapa hari yang lepas. Dia berfikir setelah menghisap batang Ajit pasti beliau akan puas setelah memancutkan air maninya kelak.

    Ain terus tunduk dan membuka butang jeans dan zip seluar Ajit dengan rela. Dia sudah nekad agar selaput daranya dapat disimpan untuk Ujang suaminya. Sebaik saja Ain mengeluarkan batang hitam Ajit dari seluar jeansnya . bau tengik yang amat kuat serta bercampir dengan bau tandas membuatkan Ain loya dan terbatuk.

    Ternyata si jantan bangla nie tak pakai seluar dalam .. tangan Ajit terus merangkul leher Ain dan menyuakan batangnya kebibir Ain. Ain masih lagi berbalut dengan tudung labuh tetapi sekarang kedua bibirnya telah disumbat oleh batang Ajit.

    Ain terpegun kerana batang Ajit tidak bersunat dan jauh lebih panjang berlengkar dari suaminya . bukan itu saja batang bangla tersebut padat dan gemuk malah susah bagi tangan Ain yang kecil molek itu untuk menggengam keseluruhan batang tersebut. Apatah lagi kini batang itu telah disodok sodok jauh kedalam rongga mulutnya. Rasa mual dan loya makin mencengkam tekak Ain dan beliau kini merasa sukar untuk bernafas.

    Batang Ajit semakin laju keluar masuk mulut Ain dan setiap hentakannya menjadi semakin kuat dan keras. Melalui pengalamannya menghisap batang suaminya Ain percaya dan berkata didalam hatinya sebentar lagi Ajit pasti akan memancutkan air maninya didalam mulut Ain. Dapatlah dia persembahkan daranya pada suaminya Ujang malam nanti. Ain terus menjilat jilat lubang kencing Ajit yang semakin keras dan hitam berkilat bercampur baur dengan air mazi Ajit dan air ludah Ain sendiri.

    Sedang Ain leka menjilat dan mengulum batang Ajit didalam mulutnya tiba tiba dia merasa tangan Ajit meraih kedua belah bahagian ketiaknya. Ajit mengangkat Ain dengan sekali raih. Ain cuba meronta .."jangan ....jangan ... Saya hisap sampai keluar ok ..." Ain memujuk Ajit. Pujukan Ain tidak lansung diendahkan oleh Ajit. Ain cuba lagi meronta lebih kuat malangnya kali ini sebuah penumbuk padu hinggap di perut Ain. Ain tersentak dan merasa amat senak. Tidak cukup dengan tumbukan Ajit melayangkan tendangan dari lutut kanannya yang tegap dan berisi tepat ke perut Ain sekali lagi.

    Ain terus tersungkur diatas sinki tandas dan berasa amat pedih dibahagian perut beliau. Sepertinya Ain tidak larat mahu bergerak lagi. Kesempatan itu tidak disia siakan oleh Ajit yang telah memuncak nafsu serakahnya. Mungkin kerana sudah lama dia tidak menikmati tubuh perempuan dan sekarang didepannya Ain budak berumur 19 tahun tersungkur layu.

    Badan Ain terus dipusingkan agar bontotnya menghala tepat dibatang Ajit dan muka Ain dihala ke cermin didepan sinki tandas. Dengan sekali rentap seluar dalam Ain dilurutkan kebawah keparas lutut Ain dan Ajit menekan badan Ain dengan tangannya agar tubuh Ain menonggeng dengan lebih lentik untuk menerima tusukan batangnya nanti.

    Ain hampir separuh pengsan setelah menerima tumbukan dan tendangan lutut Ajit tadi dan memang tidak bermaya lansung untuk melawan... Sedang Ain masih lagi cuba menahan rasa sakit di perutnya Ajit terus menghujam batangnya yang telah basah dik air ludah kuluman Ain tadi terus ke pantat Ain yang masih kering.

    Tangan kasar dan hitam Ajit melekap dengan kuat dimulut Ain.. Ain menjerit dalam tekupan tangan Ajit .. Menjerit kesakitan.. Buat pertama kalinya selaput dara Ain yang disimpan seoama 19 tahun itu diteroka oleh pekerja buruh kontrak bangladesh dengan kasar.

    "Umpppphhhj umpppppppphhhh umphh umpppppph umpppp" setiap hentakan batang Ajit dalam pantat Ain di sambut oleh jeritan Ain yang disekat oleh tangan kekar Ajit. Tiada pujuk rayu dan cumbu rayu dari Ajit untuk menenangkan Ain malah tangan kiri Ajit terus mencekik dan menekan leher Ain agar terus melekap disinki tandas orang kurang upaya .

    Segala upaya Ain telah habis dan pantat Ain sekarang berlumuran darah dari pemecahan daranya bercampur dengan air mazi Ajit yang tidak henti hentinya mengairi alur cipap gadis 19 tahun ini. Ajit mencekak tudung Ain agar mendongak keatas kearah cermin sinki sambil batang Ajit berterusan menghentak dan menghenyak pantat Ain tanpa belas kasihan. Air mata Ain berjujuran keluar akibat menahan kesakitan dan kepedihan di ruang alur pantatnya serta jugak kesedihan yang Ain rasakan kerana dara untuk dipersembahkan pada suaminya telah diragut oleh mamat bangla pekerja buruh kontraktor.

    Terhoyong hayang badan Ain dihenjut dan ditekan oleh Ajit. Ajit tetus saja mengeluarkan handphone samsung j7 miliknya dan merakam video aksi beliau menutuh pantat Ain dari bahagian doggy dibawah hinggalah ke muka Ain yang berlinangan air mata didepan cermin sinki.

    Tangan Ajit mula menjalar dari bawah meraba raba kedua dua belah tetek Ain yang pejal dan ranum. Tetek budak perempuan umur 19 tahun dan suaminya sendiri pun belum meraba sangat tetek isterinya.

    Ain merasa sangat hiba dan dalam masa yang sama menahan kepedihan di bahagian pantatnya. Tatkala Ajit terus menerus merodok batangnya yang hitam keras itu bertubi tubi mengasak keluar masuk pantat dara Ain...tiba tiba Ain merasa kegelian yang amat sangat di bahagian hujung kemaluanya. Rupanya Ajit menjalarkan tangan kasarnya kebawah dan menggetel kelentit sensitif Ain yang sebelum ini tak pernah sesiapa pun menyentuhnya.

    Badan Ain bergoncang dan terus terusan mengejang tanda Ain telah pun mencapai orgasmnya yang pertama kali dalam tempoh 19 tahun kehidupannya. Dalam tak sedar Ain sendiri yang menolak bontotnya kebelakang dan kedepan bagi merasai kekerasan batang Ajit didalam pantatnya.

    "Arghhh arghhh" Ajit mengumam kesedapan dan beliau sendiri terperanjat atas kelakuaan Ain menyorong tarik bontotnya bagi memuaskan batangnya itu. Ain sudah mula memberikan tindak balas positif setelah mencapai orgasm nya yang pertama tadi. Kesakitannya mula hilang cuma sekarang rasa bersalah pada suaminya masih lagi terasa. Tapi difikirkan balik kenapa suaminya tidak mahu menjamahnya terlebih dahulu .. dan hanya perlukan layanan mulutnya sahaja sehingga suaminya terpancut tapi tidak mengendahkan untuk menyetubuhinya.

    Dalam pada Ain masih lagi terawang awang dibuai kenikmatan dan antara rasa bersalah pada suaminya .. Ajit terus terusan merodok pantatnya dengan lebih laju. Ajit telah mula berpeluh dan semakin galak menyorong tarik batang hitamnya yang keras dan panjang itu kedalam setiap rongga kemaluan Ain. Ain mula merasakan kehangatan yang membara di hujung kelentit kemaluanya .. dan merasa sangat nikmat kegelian ... serentak dengan itu Ajit terus menyemburkan benih bangla pekatnya kedalam nonok Ain.

    Berdas das semburan dilepaskan oleh Ajit dan Ajit terus saja menghenyak batangnya dalam dalam di alur nonok Ain yang telahpun digenangi oleh air mazi beliau dan Ajit bercampur baur ... Setelah berdas das baru lah Ain sedar Ajit telah memancutkan benih banglanya yang pekat kedalam pantatnya arghhh... memang kurang ajar bangla nie desus hati Ain......

    Ajit terus terusan menghenyak batangnya dalam dalam ke pantat Ain. Ajit menhempap seluruh kekuatan badannya pada Ain. Ain masih merasakan batang Ajit masih keras dah penuh dicipapnya. Air mani Ajit dan campuran darah akibat pemecahan dara Ain meleleh ditepi peha Ain.

    Ajit masih beluh puas , dipalingkan wajah Ain dan terus mencium dan menjilat bibir, pipi , mata dan menghisap hisap bibir Ain. Ajit terus memegang kepala Ain dan menolak kepalanya ke bawah sementara Ajit berdiri tegak. Ain tak berdaya untuk melawan lagipun badik tajam masih lagi ditangan Ajit dan diacu acukan ke arah pipi Ain. Bila bila masa sahaja badik itu boleh menikam dan merobek wajah Ain yang putih bersih dan amat menarik itu.

    Akibatnya Ain turutkan sahaja kehendak Ajit . Ajit menekan masuk batangnya yang basah baru sahaja keluar dari lubang puki Ain dan kini dipaksa mengulumnya. Baru Ain sedar batang Ajit tidak bersunat dan bau yang sangat tengik menusuk hidungnya. Ajit terus menyorong batangnya kemulut Ain. Ternyata batang Ajit yang berkulup itu masih tegang dan perlukan layanan mulut Ain yang mungil.

    Bagi Ajit pemandangan perempuan melayu 19 tahun bertudung dan sedang mengulum batang hitamnya yang telah lama tidak dilayan atau diservis amat menghairahkannya. Ajit mendorong batangnya lebih jauh kedalam mulut Ain dan membuat beberapa hentakan kecil hingga kepala Ain berlaga dengan hujung sinki. Sungguh Ain tidak menyangka walaupun Ajit telah menyemburkan berdas das air mani pekatnya kedalam rahimnya namun batang berkulup itu masih tegang dan keras dan masih lagi perlu dipuaskan oleh mulutnya pula. Sedangkan batang suaminya setelah melelehkan air nikmatnya akan terkulai layu dan suaminya akan terus terlena.

    "Mari adik kasi isap ..." Suara Ajit kedengaran lembut tetapi tangan kasarnya mula mencengkam kepala ku dan mengarahkan tepat ke batang berkulupnya. Terbit bau yang menyesakkan menusuk hidung Ain apabila saja batang Ajit yang bercampur maninya dan darah dari selaput daranya sendiri. Rasa mual dan jijik mula menusuk nusuk di anak tekak Ain. Ajit membiarkan Ain berlutut di lantai tandas OKU itu sambil memegang kemas kepala Ain yang masih lagi termengah mengah mengulum batang besar Ajit.

    Rasa campuran segala macam cecair dan kerana Ain telah pun mencapai orgasm pertama dan keduanya tadi membuat Ain bertambah galak oleh nafsunya sendiri. Ternyata nafsu Ain sendiri telah berjaya dibangkitkan oleh Mat bangla kontraktor walaupun dengan secara paksa. Kemaluan Ain terkemut kemut dan masih terasa kehadiran batang Ajit sebentar tadi. Jauh dibenak fikirannya jika Ajit mahu menyetubuhinya lagi Ain akan merelakan dan akan melayaninya sebaik mungkin. Ain masih terasa ngilu di hujung biji kelentitnya.

    Ain mula menghisap disekeliling kulup Ajit yang berasa kenyal dan kental itu

    Ajit sendiri terpaksa menahan kesedapan akibat hisapan dan jilatan lidah Ain yang semakin laju dihujung batang keramatnya. Ain mula memainkan hujung lidahnya direkahan lubang kencing Ajit dan Ajit merasakan nikmat yang sukar digambarkan. Sedangkan isteri Ajit sendiri yang berada diBangladesh tidak pernah memberikannya kesedapan sebegini ...tapi dia tak menyangka Ain sanggup melakukannya.

    Ponnnnn ...kedengaran bunyi hon bas diluar menandakan bas akan memulakan perjalanan kembali ke KL. Berdecup decup Ain menghisap batang Ajit dan Ajit tidak dapat menahan kesedapan lalu memancutkan benihnya keluar dan kali ini kedalam mulut Nurul Ain yamg baru saja bergelar seorang isteri kepada Ujang . Ajit cuba menarik batangnya dari mulut Ain tapi kedua dua belah tangan Ain memaut bontot Ajit dari belakang dan sepertinya tidak mahu melepaskan batang Ajit dari mulutnya...

    Pancutan air mani Ajit terus saja diteguk dan ditelan dengan geram dan ghairah oleh Ain tanpa sedikit pun tersisa. Ain menelan kesemunya dengan rakus. Ajit buru buru menarik kepala Ain yang bertudung itu. Ajit menyarung semula seluar jeansnya dan menarik zipnya. Sempat jugak Ajit menanggalkan terus seluar dalam yang dikenakan oleh Ain tadi semasa beliau mendoggie Ain tadi. Ajit menghidunya dan tersenyum memandang kearah Ain sebelum memasukan seluar dalam Ain di poket seluar jeans beliau dan berlalu pergi. Ain juga turut tersenyum.

    Ain tergamam dan sama sekali tidak percaya yang beliau sendiri seakan tidak membenarkan zakar Ajit keluar dari mulutnya sebentar tadi. Sepertinya Ain dirasuk nafsu dorongan seks yang hebat dan mahukan batang Ajit terus berada dimulutnya. Malah Ain rela menelan setiap titisan air mani Ajit .. Arghhhh... sedangkan semasa menghisap batang suaminya Ujang Ain tak sanggup untuk menelan air maninya. Ain membuang kesemua air mani Ujang semasa beliau disuruh mengulum batang suaminya itu. Ain keluar dari tandas tersebut dan perlahan lahan berjalan menuju ke bas. Terasa berdenyut kemaluannya dan masih lagi basah dan berlendir akibat paksaan mamat bangla tadi . cuma kini Ain sendiri sangsi sama ada apa yang berlaku sebentar tadi atas dasar paksaan atau dengan kerelaan beliau ...

    jubodijilat

    Fantasi schaaa 💦

    Adik Angkat

    Ini kisah aku dgn adik angkat ku liza. Perkenalan kami disebuah majlis makan2 di rumah kawan ku. Kawan aku membawa adiknya dtg ke majlis itu. Perkenalan singkat di majlis itu memberi aku peluang bertukar nombo talifon tanpa pengatahuan kakaknya.

    Liza seorang gadis hitam manis, body athelic , dan ukuran nya 36 28 34 membuatkan aku terpesona dlm bepakaian kurung moden yg sdikit ketat tu.sempat bersalaman dgn liza sebelom kami balik dr mjlis itu. Lembut tgn nya sperti gadis lain yg sntiasa mnjaga kelembutan diri.

    Sejak itu kami tak pernah lg bersua. melalui perkenalan dlm hp, dia bekerja di sbuah kedai kain terkemuka di negara ini di bandar S dan aku pula di daerah lain. Semakin hari semakin rancak hubungan kami. Tambahan liza pula tidak ada pakwe tapi ramai kenalan lelaki. Aku sdikit jeles juga la. Melihat dr layanan melalui hp aku pasti liza juga suka kan aku.

    Aku sering bergurau dlm hp dgn perkara2 lucah dan double meaning. Liza turut melayan gurauan ku. Sehingga lah aku korek semua fantasi sex die. Menurut aku dia suka romantik sex, dibelai di sayangi, dilayan lembut. Hampir setiap malam kami bersex chat sehingga kami bertukar tukar gambar seksi kami dan kadang kala kami vc smpai bogel.

    Akhirnya aku buat keputus untuk jmpa dgn liza. Kami merancang perjumpaan kami. Aku mnyuruh liza ke daerah ku dan aku katakan pd nya aku tanggung smua perbelanjaannya di sini termasuk mkn minum dan hotel mewah. Aku pasti dgn keluarnya modal ini akn berbaloi bg aku menikmati gadis yg masih dara ini.

    Hari yg di rancang tiba. Aku telah menempah hotel 5star 2 mlm untk liza dan aku beradu kasih. Aku menunggu liza distesen bas. Setibanya liza, kami terus bejalan2 ditempat2 menarik daerah ku dan pergi makan. Jam 8 malam kami pulang ke hotel. Liza sgt tekejut apabila melihat bilik yg aku tempah seolah olah tempahan utk berbulan madu. Aku hnya senyum dan mgatakan ini semua utk dia dan kami 2 mlm. Lantas liza memeluk ku. Liza berada dlm pelukan aku. Aku memegang muka liza dan mencium dahi liza. Liza hanya mampu tersenyum dan mengucapkan terima kasih. Terus mengucup bibir aku. Rasa seperti mcm da biasa kami becium wlaupun baru pertama kali. Liza pandai juga bercium mulut. Aku melepaskan liza menyuruh iza mandi wangi2 dan pakai baju yg aku baru belikan. Liza seronok dan mencium pp aku lalu mengemaskan pakaian dan beg nya utk pergi mandi.

    Seketika itu, aku ke anjung bilik ku utk menghisap rokok. Blik ku di tgkat 18 pemandangan malam menghadap kesibukan kota yg diwarnai lampu2 bggunan & jln. Selesai liza mandi aku terus ke blik air dan mandi juga. Aku tak perlu tegesa2 kerana aku tau ada byk masa dan liza sndiri rela utk bersama aku. Selesai mandi, aku lihat iza sdg dduk dihadapan meja solek dgn memakai gaun tidur yg aku beli kan. ckup seksi dan mengugat iman aku. Gaun tidur dan panty sahaja tanpa coli. Liza bgun malu2 sambil menutup sbhgian dirinya kerana malu pertama kali pakai baju mcm tu dihadapan lelaki. Aku hanya tersenyum dan menyuruh liza menurunkan tangan nya. Aku masih bertuala kelihatan sdikit bonjol di tuala aku akibat melihat liza yg begitu sexy. Aku dkt pd liza membelai pp liza dan cium pp nya. Bau wangi perfume liza ckup menambah ketegangan btg aku. Liza dgn rela menadah pipi nya. nafas semakin mendengus. aku beralih ke lehernya,setiap batang lehernya aku jilat menjadikan liza tak tentu arah dan terus memeluk erat aku. tangan aku meraba seluruh belakang liza yg x bercoli tu. liza merengek manja pd ku.

    Aku bertanya pd liza , "mlm ini liza milik abg kan?"

    Liza menjawab "all for u abg .." sambil mencium mulut ku.

    Aku membawa liza di tepi tingkap yg menampakkan seluruh bandar yg indah. aku pelok liza dr belakang,mencium leher liza smbil memeluk liza kdg kala tgn ku mengentel puting liza yg da keras tu. aku on mood romantik aku,berbisik ditelinga liza dgn ayat2 cinta. liza semakin ghairah dgn hembusan nafas ku ditelinganya. aku yg mash bertuala dr td memeluk liza dr blkg smbil melihat pemandangan malam. liza melentok liuk dlm pelukan aku.

    Liza terus pusing menghadap aku terus cium mulut aku dgn penuh bernafsu.sambil bercemolot liza berbisik dlm kegersangan "abg please puaskan za" lalu terus ggt leher aku buat "love bite". Aku balas gigitan cinta itu dileher liza. liza hanya melentok merelakan aku ggt leher nya.

    Liza menolak aku ke arah katil, tp aku melawan dan terus mengangkat dokong liza dan sambung bercemolot di tepi tingkap yang menyaksikan keindahan bandar malam itu. Tuala aku terlucut, kini aku 100% bogel sedangkan liza masih bergaun sexy td. liza lg menggila dlm dukungan aku melihat aku yg telah bogel. dia turun & menolak aku ke sofa yg ade di sudut bilik itu. tanpa lengah liza terus menghisap btg aku dlm keadaan menonggeng. aku terus menampar bontot liza. liza terkejut dan trus melutut dihadapan ku tnpa melepaskan btg ku didalam mulutnya. wajah yg penuh bernafsu sprti pelacur 5star itu terpampang dicelah kang2 aku. sangat berahi menghisap btg ku. aku hanya tersenyum saja. lalu bertanya "suka batang abg..?" Liza dengan air liur yg meleleh menjawab "this only for me ok!.." liza semakin ghairah,aku arahkan liza bangun,lalu sandarkan liza disofa,aku kang2 kan kaki liza seluas sofa itu. liza penuh ghairah menanti gerakan serangan aku. aku jilat kaki liza ke betis lalu ke paha,aku gigit manja dipaha nya,liza mengeluh "ahhhh.. abgggg...." dgn penuh manja. aku berlalu ke kaki sebelah pula. dr ibu jari ke betis ke paha,aku perhatikan panty satin liza dah basah dicelahan. Pelahan lahan aku buka panty liza, semakin terbuka panty semakin kuat bau cipap dara tu. aku lihat cipapnya yg tiada 1 bulu pon, cipap tembam menjadi kegemaran aku, lelehan air mazi liza dicipapnya yg pekat membuatkan aku dahagakan air cipap. Liza menarik aku meminta batang ku. aku senyum dan menggelengkan kepala "not now sayangku.." liza hanya merengek kegersangan. aku baringkan liza disofa separuh bdan. kini liza terkangkang dgn cipap yg terhidang di muka ku. aku tiup cipap liza memainkan tiupan dr atas ke bawah, liza merengek "abg...abg...buat apa..tak tahan ni..."

    Dari tiupan kelentit aku hulurkan lidah aku ke kelentit liza, liza terus meraungg "aaaaaahhhhhhhh............ abg.." sekali lagi aku kuis kelentit nya dengan lidah ku.. liza terus menarik kepala ku ke cipapnya tersembam aku ke cipapnya yg basah tu. Aku terus menjilat dgn penuh kenikmatan menikmati air cipap liza. Liza hanya menikmati jilatan ku dgn erangan yg agak kuat sambil membebel kesedapan. Rambut ku ditarik tarik digonyoh atas bawah di cipap nya. Memang liza stim x igt dunia dah ni. Aku terus sedut kelentit liza dgn kuat dan liza mengerang keras "arghhhhh....abangggg........." seraya mulut ku terus dibanjiri air cipap liza. Aku menyedut menjilat semua air itu telan membersihkan cipap nya dgn lidah ku. Air yg meleleh ke bontot pon aku jilat smpai kering.

    Liza lemah seketika longlai di atas sofa. Aku mencium dahi liza.

    Liza tersenyum berkata "abg memang gila.."

    aku tanya gila apa "gila pantatkan liza kan..??"

    Aku jawab "ofkos laahh... lama dah pendam nk jilat liza sampai pancut"

    Liza membalas "abg bila nak pancut...??"

    Aku tersenyum dan jawab "tunggu liza kerjakan btg abg boleh...??"

    Liza terus menarik ku dan mecium mulut ku, tetiba liza berhenti "abg..ni air liza ke semua kat mulut abg ni...??" Aku jawab "yes syg..." terus liza dgn rakus menjilat mulut aku lidah aku semua.. aku bertanya "kenapa ni syg..?" "Sedap jugak air pantat liza ni" sambil menjilat bibir ku.

    Aku mengangkat liza ke atas katil lalu merebah kan liza dan naik keatas liza. Dari kaki aku cium cium kiri kanan kiri kanan sampai di pepek tembam nye aku gigit sikit lalu ke perut ke pusat sehingga ke tetek liza yang ranum , aku sedut puting liza silih berganti kemudian aku tambahkan lagi love bite pada tetek liza , naik ke bahu terus aku gigit leher liza. Liz terus memeluk aku erat. Liza berbisik "kenapa sedap sangat ni abg..liza tak tahan dah.." aku hanya tersenyum dan mencium mulut nya bermain lidah.

    Kini batang aku berada di alurnya. Sambil brkuluman lidah aku gosokkan batang aku ke atas dan kebawah di alur pantat liza yg da sememangnya basah. Liza semakin membuka kangkangan nya.

    Bila kepala btg aku menyentuh kelentitnya, die mengerang dan menggeliat. sesudah beberapa lama aku mengusik liza begitu , liza bersuara , "abg please masukkan..pleae abg..." aku sgt suka bila mdgr liza merintih nak kan btg.. saye ubah kedudukan batang aku. Perlahan lahan kepala batang aku menunjal kelentit liza.. liza semakin mendesah.. mrengek.. "abg...abg...please...." mulut kami masih bertaut..bertukar² air liur..liza semakin tak tahan..mengelekkan pantat nya ke kiri ke kanan.

    Dalam aku sedang membuli nafsu liza tiba² btg ku berada tepat di lubang pantat liza dek kerana liza yg megelekkan tadi. Liza terus diam dan menari piggang aku rapat supaya batang aku masuk ke dlm pantat liza. Aku tahan tindakan liza dan memegang muka liza bertanya "liza sedia? dah ready nk btg abg..?" Liza hanya menjawab "please abg plug in mine" sambil menarik pinggang aku. Aku mengambil posisi selesa untuk melancarkan pergerakan aku. Pelahan2 aku masukkan btg ke dalam pantat liza. Liza memeluk aku erat. Bdn kami rapat. Hanya pergerakkan btg saja yg masuk ke dlm pantat liza. Perlahan lahan kepala batang aku tenggelam ke dallam pantat liza. Hingga diseparuh batang aku merasa tersekat, aku tersentak terus bertanya "liza sayang, masih dara?" Liza hanya tersenyum "just do it abg, its all for u" kata liza. "Liza tahan sikit, abg tekan ni sakit nanti" sambung aku. Liza terus memelok aku lebih erat. Dgn 1 nafas aku menekan dan menghentakkan pantat liza.Terasa batang penis aku telah dapat membolos benteng dara liza. Liza menjerit kecil sambil mengigit bahu aku. Liza diam sebentar and badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai wajah liza dengaan penuh kasih sayang sambil bertanya, “are you okay sayang? “. Liza mengetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan muka liza. Liza cuma membatu. Aku panik seketika. Aku menyahut nama liza. Liza kemudian membuka mata sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang ke arah kemaluan kami. batang aku sudah tidak kelihatan. Liza tersenyum manja, kini badan kami telah bersatu. Kami berpelukan sambil bercium berkuluman lidah. Terasa santak batang aku dallam pantat liza. Terasa liza mengemut ngemut untuk menyesuaikan pantat nya dgn btg aku. Sesekali liza mengemut pantatnya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yg teramat sangat. Liza hanya tersenyum bangga krn dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara yang dlu hanyalah khyalan di alam fantasi. Perkara yg kami sgt idamkan kini nyata berlaku. Btg aku kini bersemadi dlm pantat liza yg sgt ketat mengcengkam btg aku.

    Liza menghulurkan lidahnya utk aku kulum. Aku telah mula menyorong and menarik batang aku. Berdecit decit bunyi pergerakan btg. Liza hanya menikmati btg aku yg baru memulakan pelayaran kami dgn mulut liza yg ternganga nya. Pelayaran kini semakin lancar disebabkan pantat liza telah lama basah. Liza mula mengikut rentak sorong-tarikku. Aku tarik keluar perlahan lahan, kemudian saye sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, saye goyang goyang kannya membuat kan liza merintih "ahh..abangg...sedap abangg... " Bila aku menolak, liza akan menyuakan pantatnya agar batang aku dapat masuk sedalam-dalamnya. aku tidak mahu terburu-buru kali ini. Liza sangat istimewa buat aku. Aku ingin berikan kepuasan kpd liza yg akan mmbuatkan pertama kali liza ini menjadi kenangan indah dlm hidupnya. Aku mahu liza menikmati pengalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku and liza sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas and berdesus melahirkan rasa keenakan. Aku dr td masih memeluk liza kini aku bangun dan liza masih berbaring melayan btg aku keluar masuk dipantatnya secara slow n steady. Liza hanya merintih "ah..ahh..ahhh..ahhh....abang....sedapnyee...ahh.." tiap kali aku tarik keluar batang aku. Aku terlihat darah dara liza mula mengalir keluar. Aku berhenti kejap dan mencalit darah di jari dan menyapu di kedua dua kening liza. Ini adalah petua untuk muka si gadis kembali berseri selepas memecahkan dara nya. Liza melihat aku dgn senyuman dibibir dan air mata yang mengalir di mata.

    "Sayang kenapa menangis,menyesal ke?"

    "Tak lah abang, liza tak menyesal bagi dara kat abg, liza rela dgn abg, liza sayang abg sangat².."

    Aku terus mengucup bibir liza bercium berkuluman lidah sambil berbisik ditelinga liza.. "liza special untuk abg, abg akan jage liza sampai bila²... dan terus sambung bermain lidah dan mnyorong tarik pantat liza. sesudah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan liza mengikut rentak ku. sambil merintih “Uhhh! Ah! Ahh! AahH! Unh! Ist! Sedap nyer bang! ” Kemudian saye balik pada slow motion. Aku lihat liza mengetap bibir.liza memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat angkat juburnya menerima tujahan aku. Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan aku, lebih kurang 5 minit gerakan laju itu “oh! sssst....Aah! ” badan liza mengejang. aku dpt rasakan panta liza mengemut kuat batang aku. Liza klimaks utk kesekian kalinya. Pantat liza semakin banjir. Liza terkulai seketika dgn dada berombak nafas kencang degupan jantung yg laju. Aku memberi ruang liza berehat seketika. Kemudian Liza meminta pd aku ingin dduk di atas, aku ok kan saja. Tnpa memisahkan btg aku di pantat liza aku mengangkat liza naik ke atas aku dan kini aku baring liza di posisi 'drive' . Aku tersenyum melihat keindahan tetek liza yg mengkal ranum di atas aku. "Sayang, show me your fantasy" sambil mengentel puting liza. Liza ketawa dan mencium dahi aku. Sempat aku sedut puting liza sekejap. Kini liza pula mengawal pelayaran. Liza mula mengerakkan pantat ke atas ke bawah ke depan kebelakang. sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Aku terasa semakin byk air liza keluar. Walaupun inii adalah pengaman liza yg pertama, liza seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Liza merengek diatas aku.

    "AHH...Ahhh..uhh...ssstt...ahh..abg btg abg sdap...ah..."

    "Liza suka btg abg?"

    "Suka..ah..sedap..uh...besar ahhhh....abangg.."

    Ayunan liza semakin laju diatas aku. Aku hanya mengawal liza dgn memegang pinggang liza supaya tidak tergelincir dari btg aku. Aku cuba bangun separauh badan mencari puting liza utk diisap.liza seolah paham skill aku mahukan terus menyua tetek pd aku dan mengangkangkan lagi kaki di atas. Liza berpegang kepala aku yg tgh isap tetek liza. Sesekali ditekan ke tetek nya jadi lemas aku. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alisa yg terasa masin and sesekali dapat mengigit punting liza. Begitu jg liza sesekali menggit bahu aku dan telinga aku. Liza semakin ghairah dan laju diatas lalu terus mengerang panjang sambil menarik kpla aku ke dadanya.. "ahhhhhhhhhhhh.....abanggg......sedap sangat....." aku phm liza telah klimaks lg. Aku menghisap puting liza. Sambil liza yang tgh mencari nafas diatas aku. Aku mengulingkan liza baring di atas katil.Kini tiba masa aku mendayung semula meneruskan pelayaran. Kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Liza hanya sedia mengangkangkan kaki seluasnya. Aku menjilat pantat liza utk membuatkan pantat liza tidak terlalu panas setelah geselan diatas tadi.

    Aku mula memasukkan dan menghentakkan batang aku sedalam-dalamnya ke lubuk pantat hangat liza. Liza akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. Aku memegang muka liza sambil menghentak btg aku di pantat liza. Liza kembali ghairah semula dgn permainan aku. Liza sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Liza mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan, ahh..ah..ahh..abg...lagi....abg....ahhh.... Kaki liza terus merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeleng-geleng and wajahnya seperti orang menahan rasa keenakkan. Liza akan sampai kemuncak syahwatnya sekali lagi. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan batang aku sedalam mungkin and membiarkan dlm pantat liza. Erangan liza cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat. Pantat liza seolah sedang mencengkam btg aku. Aku menerusan pelayaran aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yg liza rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya.

    "Abg nak pancut dah ke??"

    "Abg pancut dalam boleh tak , liza nak rasa air abg"

    Aku tersentak "tak takot ke prengnant??"

    "Pleasa abg, utk liza sekali ni, liza nak abg puas dengan liza.."

    Aku mencium mulut liza dan terus menhenjut pantat liza. Dalam hati aku dah melonjak keriangan dapat pancut dalam pantat dara ni. Apabila sensasi tertumpu pada batang aku. Aku meneruskan henjutan saat² akhir ini. Akhirnya aku tekankan batang aku sedalam dalam ke pantat liza dan memancut lah benih aku ke dalam pantat liza. "Ahh...ahh...sayang..sedap pantat syg.." mengerang aku ketika memancutkan kedalam pantat liza. Liza ternganga mulut menerima berdas das tembakan benih padu aku. Terasa liza mengemut ngemut kuat batang aku. Macam kene perah dgn pantat liza. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Aku terkulai diatas liza. Liza mengusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila liza mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan elektrik mengalir di tulang belakangku bila liza membelai belakang aku. Liza membisikan rasa terima kasihnya padaku.

    Aku membalas, “it is my pleasure my love liza ” Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, ” love you too. ” Aku cium mulut liza, dahi , pipi , hidung dan terus beguling ke sisi liza.

    Sambil berpelukan kami merenung mata. Sekali lagi

    aku nampak mata liza mula berair. Aku bertanya kepada liza "sayang menyesal dengan apa yg kita dah buat?"

    Liza menjawab, “No regret lah abg”... “liza gembira yg liza dapat kasih sayang yg macam ni dari abang, liza dah lama teringin nak bersama abang, tak sangka dah dapat sekarang" "abg pon dah dapat liza ,dapat dara liza kann..."

    Aku terus bertanya, "liza masih nak jadi adik abg ke? Tak nak upgrade jadi buah hati abg?? "

    "Boleh ke abang?? Abg tak nyesal..???"

    "Mestilah boleh, liza da bg abang segalanya malam ni...takkan nyesal lah" hahahahahahahha

    Kami ketawa kegembiaraan dalam kepuasan. Malam itu kami raikan kami mula bercouple dengan 3 round lagi. Liza seorang yang kuat nafsu nya, pantang disentuh banjir pantat. Kami bermain disofa, dibalkoni hotel, dlm blik air nak mandi pon sempat lagi. Liza semakin pndai beraksi dlm 1 mlm. Tiap kali main liza minta aku pancut dalam pantatnya. Aku pula yg jadi risau. Rupanya liza da makan pil perancang kehamilan awal² lagi sebelum dia jumpa aku. Itu pon dia mengaku selepas kantoi aku jumpa dlm bagasi liza.

    Sebelom check out kami sempat 2 round lagi dan liza tak nak basuh pantatnya kerana ingin membiarkan air aku dlm pantatnya saja. Aku ok je. Sbgai imbuhan Aku memberikan liza nots hijau berkeping² sebelom kami berpisah, liza sgt suka sehingga memeluk aku dan mcium  pp aku di stesen bas..  tamat

    MANGSA USTAZAH AISHAH

    Selepas gagal dalam ujian PMR, ibu bapa ku menghantar aku ke sebuah t*hf*z terkenal di selatan tanah air. Kehidupan di t*hf*z amat berlainan dengan kehidupan biasa aku. Pagi kena bangun awal, kena kuat hafal, banyak kelas dan sebagainya.

    Akibat dari gagal menyesuaikan diri dengan environment baru. Aku banyak ponteng kelas dan aktiviti dan dihukum kerap sekali. Aku jadi budak yang agak famous disebabkan kenakalan aku. Hampir semua ustaz dan ustazah tidak menyukai aku dan menemplak aku kerap kali.

    Perangai aku makin menjadi teruk hingga aku dikurung di dalam sebuah bilik jauh dari rakan2 ku yang lain. Aku akan dikejutkan 4.30 pagi oleh seorang ustaz warden dan diberi masa 15 minit untuk mandi dan pergi ke surau. Setiap pergerakan aku diawasi dan aku tidak dibenarkan untuk bergaul dengan rakan2 lain sehingga prestasi aku menjadi lebih elok.

    "Bangun, Bangun, dah lambat dah ni, Bangun!" Aku dikejut dengan kasar pada pukul 4 pagi. Badan aku digoncang dengan kuat hingga aku terjaga dalam keadaan terkejut. Terkejut aku bila nampak Ustazah Aishah mengejut aku dari tidur. Selalu ustaz yang datang tapi kali ni Ustazah Aishah, ustazah yang menjaga kelas perempuan mengejutku.

    "Pagi-pagi dah pikir benda lucah," Jerkah ustazah melihat morning wood aku. Aku dengan malunya menutup kemaluan aku dengan tangan aku dan bergegas ke tandas untuk membuang air dan mandi.

    Aku tak perasan yang ustazah sedang mengekori ku hingga ke tandas. Apabila aku hendak masuk ke bilik tandas dan menutup pintu untuk membuang air, ustazah menolak pintu dan memasuki bilik tandas bersamaku.

    "Pagi2 dah befikiran lucah, batang kamu tu saksi atas kelucahan di otak kamu tu!" Jerkah Ustazah Aishah sambil menyeluk tangannya bawah kain aku. Dicubitnya paha aku dengan kuat dan ustazah memusingkan aku menghadap tandas.

    "Kamu fikir pasal apa ni? Mesti fikir nak masuk dorm perempuan kan? mesti nak tengok bra perempuan kan," Jerkah ustazah sambil memegang batangku yang keras akibat morning wood dibawah kain ku.

    "Ustazah tahu kamu ni nak bau seluar dalam budak perempuan kan. Baru habis PMR dah mula perangai macam ni," Jerkah ustazah sambil mengusap batang ku.

    "Tengok jadi lagi keras ni, kamu nak masuk dorm perempuan, tengok student perempuan tidur kan," sambung ustazah sambil melajukan lancapan. Aku mula berimaginasi dengan kata-kata ustazah.

    "Ustazah tahu kamu ada crush dengan perempuan kelas kamu. Tahu tak masa tidur, dia pakai boxer pendek dan singlet saja. Mesti kamu nak naik katil dengan dia kan," sambung ustazah lagi sambil melabuhkan tudungnya di atas aku. Tudung labuhnya menutupi muka ku dan badanku dan berbau wangi bunga rose.

    "Kamu nak tengok dia masa tidur kan. Nak raba punggung dan buah dada dia masa tidur kan?Kamu nak cium dan cubit pinggul dia kan?" Sambung ustazah lagi sambil melancapkan aku dengan laju. Dalam otak aku hanya ada bayangan crush aku dalam boxer dan singlet. Aku berasa amat terangsang dan terpancut dikala lancapan Ustazah Aishah.

    "Dah keluar pun air kotor kamu ni. Ni la bukti kamu ni kotor dalam fikiran. Cepat pergi mandi wajib sekarang," Jerkah Ustazah sekali lagi sambil memerah air mani aku dari batang aku yang masih berdenyut-denyut memancut.

    Aku dipaksa berbogel dan mandi didepan ustazah. Ustazah melihat aku dan merakam aku semasa aku mandi keseluruhannya. Ustazah kemudiannya mengekori aku masuk bilik dan mengunci pintu bilik.

    "Kamu tak perlu pakai seluar dalam," kata ustazah sambil merampas seluar dalam aku. Ustazah kemudiannya merapatkan dirinya kepada aku yang masih berbogel. Tangannya sekali lagi meraba-raba batang aku hingga aku separa keras.

    "Kamu pakai ini saja," kata ustazah sambil mengeluarkan ring vibrator dan memasangnya ke pangkal batang aku. Selepas mengunci ring tersebut di batang aku, ustazah menguji ring tersebut dengan menghidupkan ring tersebut dengan remote controlnya.

    Ring tersebut mula vibrate dan merangsang batang aku untuk menjadi keras. Tapi semakin keras batang aku jadi, semakin ketat ring tersebut menjadi.

    "Nafsu kamu tu, benda ni boleh tahan. Kamu nak pancut pun tak boleh dengan ni. Lepas habis kelas malam nanti, ustazah akan datang jumpa kamu di bilik kamu," kata Ustazah sambil beredar dari bilik aku...

    ayakoliea-deactivated20190130

    Kantoi Sebab Tumblr

    Oleh : ayahkon

    Setahun aku memasang tumblr di telefon aku. Pelbagai ragam foto dan video juga cerita2 memberangsangkan aku kongsi. Semua itu sebagai panduan untuk aku beraksi di ranjang bersama isteriku yang comel dan manja.

    Sewaktu rehat di pejabat, memang aku buka tumblr hanya di pejabat, dirumah aku habiskan masa bersama isteri dan menonton tv.

    Tiba2 pipi aku terasa panas, tangan aku sedikit mengeletar kerana satu posting foto jelas seorang wanita yang terkangkang diatas katil. Wajah wanita itu saling tidak tumpah sama dengan wajah isteriku.

    Aku zoomkan gambar aku mencari beberapa petanda ditubuh wanita dalam foto itu. Aku amat pasti setiap inci tanda ditubuh isteriku kerana seluruh tubuhnya telah aku jelajahi.

    Payu dara sebelah kiri ada tahi lalat, pangkal punting tetek ada tahi lalat, bibir cipapnya sebelah kanan dan atas ada tahi lalat. Memang sah, wanita itu isteriku.

    Aku follow akaun XXXX dan ada video seorang lelaki menyetubuhi wanita yang iras isteriku. Aku pasti ada dua lelaki didalam bilik itu sebab kamera bergoyang dan aku manpak jelas susun atur perhiasan dalam bilik itu sama seperti susun atur perhiasan didalam bilik aku.

    “bro lawalah bini kau” aku menyapa XXXX

    “bukan bini akulah, bini orang” balas XXXX

    Aku berbalas mesej dengan XXXX dari apa yang diberitahu dia dapat nombor telefon isteriku dari FB milik isteriku. Sejak itu dia kerap hantar pesanan menerusi wasap dan isteriku tidak menghampakannya. Isteriku membalas mesej XXXX. Bijak XXXX mengayat isteri aku sampai sanggup menyerahkan tubuhnya pada XXXX.

    “biasalah bro, pompuan, puji sikit cairlah semua dia ceritakan” balas XXXX. Dari mesej XXXX aku diberitahu isteriku bangga dengan aku sewaktu diranjang. Dia beritahu XXXX aku bertahan 10 minit dan dia akui konek aku besar dan panjang. Memanglah aku tak dapat bertahan lama cepat pancut, tapi pasal konek aku itu tidak benar. Bila XXXX tunjukkan konek dia isteriku kata konek aku tak sepanjang dan sebesar XXXX.

    Fikiran aku berpusing teringat kira2 lima bulan yang lalu isteriku ada minta untuk ukur kepanjangan konek aku. Aku izinkan setelah dia mengukur dia beritahu konek aku 3.5 inci. Dia tanya aku samada semua lelaki konek sama panjang. Aku jawab sejujurnya ada yg lebih panjang lagi. Dia diam dan aku tak bertanya lagi.

    “memang sedap cipap pompuan ni, lain dari yang lain” terang XXXX memuji isteriku tanpa dia sedari sebenarnya dia sedang bermesej dengan suami perempuan yang telah disetubuhinya.

    “apa yang lainnya, lubang semua sama, bro” aku membalas.

    “bibir dia dahlah comel, sempit, susah batang aku nak masuk, tapi bila dah masuk lagi dalam lagi sempit, bro. Ini lubang orang kata ‘lubang tanduk’, bro” terang XXXX. Aku sendiri tak pernah merasakan apa itu ‘lubang tanduk’

    “berapa kali kau dah main dengan pompuan ni?” soal aku, ingin kepastian. Sebab yang aku perasan sejak dua bulan lepas sewaktu aku bersama isteriku lubang cipapnya sedikit longgar dari biasa, tapi aku tidak hiraukan janji aku dapat lepaskan air mani aku.

    “aku dapat jamah cipap pompuan ni, bulan 4, bulan tu 3 kali aku datang main, memang dia minta selalu. Bulan 5 aku datang main 2 kali sebab laki dia selalu ada rumah, tapi bro, tiap kali main kurang2 3 round, puas bro” balas XXXX

    “bro, jika kau tak keberatan ceritakanlah pengalaman kau pertama kali celup pompuan ni” aku semakin ingin tahu macam mana isteriku boleh menyerahkan mahkotanya pada XXXX.

    “suami mana?” tanya XXXX kepada Alia isteri aku.

    “kan dah cakap, outststion” balas Alia senyum. XXXX melepaskan punggungnya diatas sofa.

    “takkan berani dalam wasapp je” cabar Alia setelah 10 minit berada didalam rumahnya. XXXX tahu Alia mencabarnya untuk melakukan apa yang pernah dia tulis kepada Alia didalam wasap.

    XXXX menarik tangan Alia dan membawanya kebilik tidur dan terus menolak Alia keatas tilam. XXXX masih berdiri membuka baju yang dipakainya kemudian menarik baju kurung Alia yang terduduk diatas tilam.

    “tegang lagi tetek awak” puji XXXX sambil neramas kedua belah tetek Alia perlahan dan semakin kuat. Alia yang terangsang menanggalkan talipinggang XXXX dan butang seluar XXXX terus dilurutnya kebawah. Alia terpegun apabila melihat seluar dalam yang dipakai XXXX.

    “oh tuhannnnn, bapak panjangnya ni…” bila Alia melondehkan seluar dalam XXXX dia terkejut melihat konek oanjang dan besar XXXX yang telah mengeras bagaikan besi. XXXX senyum sambil merebahkan Alia. Dia membelai rambut Alia sambil mulutnya menguli tetek Alia. Kemudian dia beralih mencium dahi Alia dan turun mencium leher Alia membuatkan Alia mengeliat kegelian.

    Nafas Alia telah mula tidak teratur, XXXX meneroka kebawah sampai kepusat dan membuka simpulan kain batik yang dipakai Alia terus menarik seluar dalam Alia yang telah basah.

    “cantik sungguh tubuhmu, sayang” XXXX bersuara separuh berbisik. Dia menekup mukanya kecelah cipap Alia dan lidahnya segera menguli biji kelentit Alia.

    “aaaahhhhh” keluh Alia kesedapan, air di cipap Alia semakin banyak mencurah. XXXX tidak lama bermain kelentit Alia dia bersedia untuk menikmati tubuh Alia yang comel.

    “ohhhh…hissss” keluh Alia bila kepala konek XXXX mula menguak kelopak cipapnya untuk mengelonsor jauh kedalam.

    “sempitnya…” komen XXXX bila dia mengalami kesulitan menusuk koneknya walaupun cipap Alia dah berair.

    “auwww…saaaakittttt” jerit Alia sambil menolak dada XXXX yang terus mengagahi menusuk batang koneknya yang keras bagaikan besi sedikit demi sedikit batang konek XXXX terbenam.

    “sedapnya sayang…sempit…ohhhh” XXXX yang telah memeluk tubuh Alia berbisik di telinga sambil punggungnya mengayun sorong tarik perlahan2 agar memberi cipap Alia keserasian untuk menerima konek gergaai XXXX.

    “sakitttt” bentak Alia manja, menjeling XXXX dengan air matanya mula mengalir.

    “Sabarlah sikit saja lagi, tahan ya…sayang” bisik XXXX

    “Auwwwwww aaaaaaahhhhhh sakittttt abangggggg….ohhhhhh mati Lia banggggg ohhhhhh” Alia meraung kuat bila XXXX menghentak laju membenamkan seluruh batang koneknya kedalam rahim Alia.

    “sabar sayang…kejap je..” bisik XXXX sambil menghisap punting tetek Alia. Dia membiarkan koneknya berendam didalam cipap Alia.

    “ohhhh bangggg…” erang Alia bila XXXX menarik perlahan koneknya peluh dibadan Alia mula memercik menahan rasa pedih dan perit akibat ditusuk oleh konek XXXX.

    “ohhhohhh seeedapnyaaaaa bangggg ohhhh” Alia kian menikmati persetubuhan. Cipapnya telah dapat menerima konek besar XXXX. Menyedari Alia telah tidak merasa sakit XXXX menghayun koneknya dengan laju. Bunyi air cipap Alia berbaur dengan ersngan nik.at ysng terkeluar dari mulutnya tiap kali menerima tusukan XXXX

    “auww…auwwww…ohhhh” suara kenikmatan Alia terkeluar sendiri, teteknya berayun bagaikan berputar akibat tusukan XXXX

    “abangggggggg ohhhhhh arrrhhhhh” raung Alia sambil merangkul kakinya kuat dipinggang XXXX dan tangannya memeluk leher XXXX bagaikan bergayut, seluruh tubuhnya kejang dan tersentap beberapa kali. XXXX membiarkan Alia menikmati kepuasan klimaks sambil dia juga menikmati kemutan bertalu2 terhadap koneknya oleh rongga cipap Alia.

    “sedap sayang?” tanya XXXX setelah Alia reda dari klimaks.

    “sedap sangat” balas Alia tersenyum puas.

    XXXX meneruskan persetubuhan dengan beberapa aksi dari kedua belah kaki Alia diatas bahunya, kemudian menyetubuhi Alia dari arah belakang, dalam posisi Alia diatas dan sambil duduk berhadapan. Lebih setengah jam mereka beradu XXXX masih gagah dan perkasa, Alia telah tewas banyak kali.

    XXXX mengangkangkan kaki Alia seluas2nya dan dia menusuk koneknya dengan laju kemudian mencabut dan membenamkannya dengan laju. Punggung Alia terangkat tiap kali menerima tusukan. Bunyi ‘plup…plup’ air cipap Alia masa konek dicabut menambahkan birahi XXXX.

    “abang nak pancut ni…” XXXX bersuara berbisik me.beritahu Alia.

    “lepas dalam bang….” Alia minta XXXX mencurahkan spermanya kedalam cipapnya, serentak itu Alia mengepit kuat pinggang XXXX dengan kedua belah kakinya

    “UHHHH…UHHHHH AAAAAAAHHH OWWWHHH”

    “Aaabbbbbanggg sedapppnya… Ooohhhhh arrrhhh…ahhh…” Sperma XXXX menghambur deras menyurah didinding rahim Alia bersamaan dengan hemburan benih Alia menyambut sperma XXXX. Alia kejang tersentap beberapa kali. Mereka berkucupan sambil tersenyum puas.

    “best tak batang abang? 7 inci tau…” soal nakal XXXX

    “best sangat, nak selalu..” balas Alia sambil memeluk XXXX, tidak berapa lama konek XXXX mula bergerak2 dan kembali mengeras.

    “habis tu bila masa kau ambil gambar dia bro?” aku menyoal XXXX setelah dia menceritakan apa yang dilaluinya bersama isteriku pertama kali.

    “bulan 5 ari tu..” jawab XXXX, aku teringat bulan 5 aku ada outstation sekali.

    “siapa pula ambil gambar?” aku mahu kepastian sebab gambar zoom cipap, gambar penuh mereka dan video mustahil dilakukan oleh XXXX.

    “aku bawa kawan aku, dia nak rasa ‘lubang tanduk’, pompuan tu pulak bila aku tanya, dia sanggup nak layan dua batang” jawab XXXX jujur.

    “besar batang kawan kau, bro?” soal aku agak cemburu.

    “tak sama macam aku, bro… Dia baru 5 inci setengah… Tapi dia puas hati dapat rasa ‘lubang tanduk’” ujar XXXX bangga.

    “kesian laki pompuan tu tak dapat rasa cipap ‘lubang tanduk’ bini dia, tak ramai pompuan cipap jenis ‘lubang tanduk’ tau” sambung XXXX.

    “kenapa laki dia tak dapat rasa ker?” aku bertanya pura2 tidak tahu, sedangkan memang aku tak rasa pun kemutan cipap bini aku tu.

    “bro, pompuan tu kata, konek laki dia 3 inci setengah, nak rasa lubang tanduk paling kurang 4 inci setengah lagi dalam lagi sempit, jika bawah 4 inci main geli2 kat luar jerlah, bro” sambung XXXX.

    Pada sebelah malam aku tunjukkan beberapa keping gambar bogel dia yang sedang disetubuhi lepas itu video dia disetubuhi oleh XXXX. Pucat lesi muka isteriku.

    “Lia, kenapa mengiggil ni….” soal aku pura2 tidak tahu. Air mata Alia mengalir deras dipipinya.

    “kenapa Lia, abang tak kata Lia, cuma pelanduk dua serupa… ” aku cuba menenangkan isteriku.

    “abanggg….maaf Lia bang… Memang Lia … Lia itu bangg….” tangis Alia teresak-esak.

    “Lia suka kan? Seronok? Nanti panggil dia datang, kita buat sama2. Lia jangan takut, abamg ok jer jika Lia dapat kepuasan…” aku berikan isyarat jelas untuk isteriku menikmati batang konek lelaki yang memberikannya kepuasan.

    “abangggg…..” sayu suara Alia memanggil aku, aku tak pasti samada itu suara kegembiraannya atau suara sedih darinya.

    “Lia dah rasa batang lelaki tu dengan kawan dia, kan? Jadi usah malu lagilah… Janji Lia puas” aku memberikan semangat kpdnya. Aku dipeluk erat oleh isteriku. Dan kami terus bersetubuh aku rasakan konek aku lebih keras dari biasa.

    jubodijilat

    Fantasi sex dengan Aliaa Ismail, model hijab favorite aku 💕

    Fuck burit Kak Aliaa ganas².. mommy anak satu kesedapan kene fuck batang lain.. dia selalu teringin burit ditujah batang lain, akhirnya menjadi kenyataan.. macam² posisi Kak Aliaa kene tujah.. Kak Aliaa mengerang bile burit dia memancut.. nikmat dan puas dia rase.. lepas kejang badan Kak Aliaa dia nk duduk rilex

    Pastu Kak Aliaa mintak aku mengangkang kaki keatas.. tibe² jari Kak Aliaa mengusap celah jubo aku.. lubang jubo aku dia ludah pastu dia usap jari kt lubang jubo.. “ahhh ahhh best em Kak” aku mengeluh.. tersenyum Kak Aliaa dengar aku mengeluh.. Kak Aliaa rapatkan muka ke celah jubo hitam aku, terus dia menjilat jubo aku.. Celah jubo aku diludah pastu dia mainkan lidah.. aku mengerang kegelian bile jubo dijilat fav model.. Kak Aliaa terys mengoral jubo aku dengan rakus.. dia menenyeh lidah kt lubang jubo , Kak Aliaa memang pandai bermain lidah sampai lubang jubo aku terbuka.. pastu Kak Aliaa menjolok lidah masuk lubang jubo aku..

    Tengah Kak Aliaa rimming jubo aku,tangan dia yg lembut mengusap batang aku .. semakin keras batang aku bile Kak Aliaa pegang.. pastu Kak Aliaa hisap batang aku.. aku mintak Kak Aliaa lancapkan batang aku sampai pancut muka putih suci dia.. setelah 10minit dilancap akhirnya keluar cairan putih nikmat.. aku pancut atas muka suci Kak Aliaa banyak².. muka suci Kak Aliaa yg masih bertudung penuh dengan air mani aku sambil Kak Aliaa menjilat air mani kt batang aku 💦💦

    💕💕

    blueblog80

    Arkib Dewasa

    Himpunan Bahan Bacaan Untuk Orang Dewasa Sahaja

    HOMETIPSABOUT

    Category Archives: Kwn Kakak – Adik Kwn

    Kakak Mail

    MAY 23

    Posted by mrselampit

    Nama aku zain.. Aku dah lama minat dengan kakak kawan aku ni.. Nama kawan aku ni, Mail.. Kalau korang nak tau, kakak Mail ni cantik gile.. Kulit putih gebu, kulit licin.. Kulit muka dia tegang je.. Xde pun bintik2 jerawat.. Yang paling aku suke, potongan badan dia.. Perggggghhhh.. Slim n menghairahkan setiap lelaki yang memandang.. Payudara dia, besar, tegang, mantap, montok… ape lagi… bak kata orang sekali pandang, berdiri tegak adik dalam seluar tu.. Hehehe.. Bila aku datang rumah Mail ni, aku selalu curi2 pandang kakak dia.. Kakak dia ni plak, kalau kat rumah suka pakai seluar pendek yang ketat dengan baju t-shirt putih ketat sehingga macam nak terjojol kuar tetek dia yang besar tu.. Cuba korang bayangkan, kalau korang yang tengok?? Mesti stim kan?? Camtulah juga dengan aku.. Cam nak meletup rasa adik aku dalam seluar ni bila tengok kakak si Mail ni kat rumah..

    Sejak dari itu, aku pasang keinginan nak cuba goda kakak Mail, sampai aku dapat jelajah seluruh tubuh dia yang mantap dan cantik tu..biasanya setiap hujung minggu, aku keluar dengan Mail lepak2 kat bandar seremban.. Entah macam mana satu ari tu, Mail ade hal pulak dengan makwe dia nak teman makwe pegi kolej makwe dia kat bangi.. So dia suruh aku tunggu kat rumah dia sebab dia hanya pergi kejab je.. Kebetulan, waktu tu pula, mak ayah Mail balik kampung kejab melawat atuk Mail yang tinggal sorang kat kampung.. Aku pun pergi lah ke rumah Mail sepertimana yang di janjikan.. Sampai je di rumah Mail, aku hanya tunggu diluar.. Maklumlah.. Rasa seganlah pulak nak masuk sebab Mail xde kat rumah.. Dalam lebih kurang setengah jam aku duduk di luar pagar rumah Mail, tiba-tiba, kakak Mail keluar buang sampah dengan seluar pendek ketat dan baju singlet putih.. Kakak Mail menegur aku dan memberitahu Mail xde kat rumah, dia pergi bangi.. Aku hanya mengangguk dan memberitahu Mail suruh aku datang tunggu di rumah.. Kakak Mail mengangguk..

    Kakak menjemput aku masuk.. “kat luar panas.. Kat dalam boleh minum air”.. Kate kakak Mail sambil tersenyum.. Aku hanya pandang dia dan tersenyum.. Dalam pemikiran aku, kakak ni nak bagi aku air dia ke?? Hehehehe.. Aku tergelak kecil sambil berjalan masuk ke rumah Mail..sampai di dalam rumah, kakak Mail menjemput aku duduk dan minta aku tunggu sebentar, nanti dia hidangkan air.. Aku pun duduklah kat sofa.. Agak lama gak kakak Mail di dapur.. Aku rasa boring.. Aku terpandang satu buku di atas meja yang terbuka.. Aku ambil buku tu dan aku belek-belek buku tu.. Tajuk buku tu, permata yang hilang.. Aku selak-selak setiap muka surat buku tu sehinggalah aku terjumpa satu tajuk yang berkaitan dengan posisi seks.. Aku baca bab tu..

    Tengah-tengah aku syok membaca buku tu, tiba-tiba kakak Mail datang tegur aku.. “ha.. Tu dah tegak dah tu, camne nak kendurkan tu??”.. Aku terperanjat dan terus tutup buku tu.. Aku pun x sedar batang aku tegak terpacak masa baca buku tu.. Kakak bawa air oren sejuk untuk aku.. Aku minta maaf kat kakak sebab baca buku tu tanpa minta izin.. Kakak ketawa.. Aku pun tersenyum pelik.. “napa kakak ketawa pulak??” Kakak masih ketawa.. Dia cakap, ” xkan baru baca buku dah tegak macam tiang?? Besar pulak tu.. Sampai timbul kat seluar..”.. Aku hanya diam dan tertunduk malu.. Tiba akak bersuara, “boleh akak tengok zain punya?? Akak tengok konek zain cam besar je.. Boleh x akak nak tengok?? ” aku terdiam x tau nak cakap ape..

    Kakak Mail bangun duduk kat sebelah aku.. Aku terhidu wangian tubuh kakak Mail yang menggoda jiwa aku.. X pasal-pasal adik aku tegak semula dalam seluar.. Kakak tersenyum dan berkate,”eehh.. Baru duduk kat sebelah, dah tegak semula?? Belum pegang lagi ni.. ” aku terdiam x tau nak buat ape.. Kakak Mail tanpa segan silu maraba batang aku.. ” besar batang zain ni.. Mesti sedap ni..” Aku mengangguk dan tersenyum.. Kakak Mail menyuruh aku bangun berdiri di depannya.. Kakak Mail buka seluar aku dan melondehkannya kebawah.. Nah!! Terselahlah batang aku yang dah tegak terpacak kat depan kakak Mail sebab aku x gemar pakai spender.. Kakak Mail menggosok-menggosok batang aku sambil berkate, “besar juga batang zain ye.. Akak suka orang batang besar ni.. Akak nak hisab boleh x??”.. Aku hanya mengganguk tanda setuju..

    Sape yang nak menolak kalau perempuan cantik nak hisab batang kite.. Betul x?? Hehehe.. Kakak Mail menghisab batang aku perlahan-lahan.. Perlahan-lahan kakak mengerakkan kepalanya kedepan ke belakang.. Mulut kakak Mail terasa panas.. Aku mengeliat kesedapan.. Sesekali dia menjilat kepala batang aku yang membesar seperti cendawan busut.. Yang paling aku rasa sedap bila kakak Mail menghisab buah zakar aku dan menjilat bawah buah zakar aku.. Perrrrgggg.. Sedap betul aku rasa.. Lama gak kakak Mail hisab batang aku.. Sampai lenguh lah aku berdiri.. Dah macam orang makan aiskrim pun ade aku tengok akak Mail hisap batang aku..

    Kesedapan tu, x dapat aku nak bayang kan.. Makin lama, cara kak Mail hisab makin rakus.. Makin laju kepala dia bergerak menghisab batang aku.. Aku rasa semakin mengilu dan rasa seperti nak terpancut.. ” kak, saya dah nak terkeluar ni”.. Akak seperti x menghiraukan kate2 aku, sebaliknya dia makin melajukan pergerakkan kepalanya menghisab batang aku.. Aku dah x tertahan.. Aku lepaskan juga air mani aku dalam mulut kakak Mail.. Kakak Mail menelan kesemua air mani aku.. Macam nak jatuh terduduk aku rasa.. Rasa puas gile.. Kakak tersenyum melihat aku..” Puas x dah pancut??”.. Aku senyum mengangguk.. Kakak memberitahu aku, batang aku besar, panjang, kuat dan tahan lama.. X macam batang pakwe dia.. Kecik, pendek dan cepat pancut.. Baru hisab xsampai 5 minit, dah pancut.. Aku tersenyum bangga..

    Aku duduk melutut depan kakak Mail.. Perlahan-lahan, aku cuba meraba tetek kakak Mail yang besar, montok dan mantap yang membonjol di sebalik baju tanpa memakai bra.. Kakak Mail hanya diam dan tersenyum melihat gelagat aku.. Aku ramas perlahan-lahan tetek kakak Mail.. Sekejab je batang aku dah tegak semula.. Dengan lembut kakak memegang batang aku dan menggosoknya pelahan-lahan.. Aku cuba menbuka baju kakak Mail.. Perrggg.. Macam buah betik muda.. Besar, tegang, mantap dan montok.. Aku ramas-ramas tetek kakak Mail..

    Aku tengok puting dia dan semakin menegang keras.. Kakak Mail menolak kepala aku ke teteknya.. Aku jilat keliling tetek dia kiri dan kanan.. Selepas itu, aku baringkan kakak di atas sofa.. Aku hisab tetek kakak Mail dengan rakus.. Aku gigit-gigit puting dia.. “”aaarrrrggggghhhhh!!!”” kakak Mail terjerit kecil.. Aku bangun dan menanggalkan seluar pendek ketat kakak Mail.. Rupa-rupanya kakak Mail pun x pakai sperder.. Kakak Mail dah terlanjang bulat di depan aku.. Sekujur tubuh yang seksi, gebu dan cantik yang aku idam-idamkan selamani dah ade di depan aku.. Aku membuka baju aku.. Dengan perlahan-lahan aku menindih kakak Mail dan mencium mulutnya.. Kakak Mail menyambut ciuman aku dengan lemah lembut..

    Kami bermain lidah.. Aku menghisab lidah dan bibir kakak Mail.. Dari bibir, aku tukar mencium pipinya dan terus turun mencium leher kakak Mail.. Aku gigit dan cuba hisab-hisab di leher kakak.. Tiba-tiba kakak bersuara, ” zain.. Jangan buat love bit.. Nanti kantoi pulak..” Aku hanya diam dan terus menjilat leher kakak.. Aku turun mencium dada dan terus menghisab tetek kakak.. Aku hisab dan gigit-gigit tetek kakak puas2.. Merah2 lah sekeliling tetek dia.. Dah puas hisab tetek kakak Mail, aku jilat perut dia dan terus turun ke celah kelengkang dia.. Kakak membuka luas-luas kelengkangnya.. Aku cuba gentel-gentel biji kakak.. “aaaarrrggghhhh.. Sedap zain..”” aku tersenyum.. Aku turunkan muka aku ke pantat kakak dan terus menjilat puas-puas.. Akak mengerang kesedapan.. Aku masukkan jari aku dalam lubang pantat kakak Mail dan menggosok-gosok sambil mencari g-spot dia.. Cara ni sebenarnya aku terbaca dalam buku tadi.. Hehehe.. Sambil-sambil tu, aku menghisab dan menjilat biji dia..

    “aaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrggggggggggghhhhhhhhhhhh!!!!! Sedapnya zain.. Sedap sangat.. Aarrrgghhh… aarrgghhh… ” akak mengerang kesedapan.. Aku pun ape lagi, makin rakuslah menghisab biji dia dan menjolok-jolokkan jari aku dalam pantat dia.. Akak menjerit semakin kuat..”Aaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrgggggggggggghhhhhhhhhhhhhhh!!!!… aaaaaaarrrrrrrrgggggggggghhhhhhhhhh!!!!!……” akak meramas2 kepala aku sampai aku rasa cam nak tercabut je kulit kepala aku.. Aku x hiraukan jeritan kak Mail.. Aku jilat puas-puas sambil jari aku masih lagi menjolok pantat dia.. Aku dapat rasakan nafas kakak Mail makin laju dan makin kencang.. “zain.. Akak x tahan dah ni.. Akak x boleh tahan.. Rasa nak terkeluar ni..” Aku maikn rakus menjilat biji dia.. Tiba-tiba akak menjerit..”Aaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrgggggggghhhhhhh!!”.. Terpancut kuar air kepuasan dia.. Macam air pancut.. First time aku tengok.. Basah muka aku.. Aku tersenyum tengok kakak.. Matanya kuyu.. Dia terkulai kepuasan.. Tapi batang aku masih tegak..

    Aku kangkangkan lagi kakak, perlahan-lahan aku masukkan batang aku dalam pantat kakak Mail.. “aaarrrrrgggghhhh!!!.. Sakit zain.. Besar sangat ko punya.. Perlahan-lahan zain..”.. Aku tersenyum.. Aku tolak perlahan-lahan batang aku masuk sedikit demi sedikit kedalam lubang faraj kakak Mail.. Ketat gile.. Macam orang x pernah buat.. Bila dah masuk setengah batang aku, aku terus tujah kuat masukkan habis batang aku dalam faraj yang sempit tu.. “aaaarrrrrggggghhhhh!!!… akak menjerit kesakitan.. Aku releks dulu sambil mencium mulut dan leher kakak Mail.. Nafas kakak Mail dah mula turun naik..”Cepatlah zain.. Enjutlah.. Akak x sabar nak rasa kehebatan batang zain..”.. Aku tersenyum..

    Aku goyang perlahan-lahan bontot aku.. “aaarrrrrgggghhhh.. Sedap zain.. Batang zain memang sedap.. Lagi zain.. Laju lagi zain..”.. Aku pun malajukan dayungan aku sambil mencium leher dan mulut kakak.. “aaarrrrrgggghhh… aaaarrrrggghhh… aaaarrrgggghhhh.. Sedapnya zain.. Akak x tahan.. Akak x kuat zain.. Nak terkuar lagi ni… aaaaaaaarrrrrrrgggghhhh!!!!.. Akak klimak sekali lagi.. Aku masih teruskan dayungan aku.. Bila rasa penat, aku bangunkan kakak dalam posisi duduk di atas riba aku.. Dengan cara ni, akak mengerang lebih kuat.. Aku hisab tetek kakak sambil aku membantu dia mengenjutkan punggungnya..

    “aaaaarrrrrgggghhh.. Aaarrrggghhhh… aaarrrgggghhhh.. Sedap zain.. Sedapnya batang zain.. ” aku goyangkan laju2 pungung aku dan punggung akak.. Akak mengerang semakin kuat.. Aaaaarrrrgggghhhh… lagi zain.. Lagi… laju lagi…” .. Mendengar kate2 tu, aku terus membaringkan semula kakak dan menggoyangkan laju-laju punggung aku.. Akak menjerit kuat.. “aaaaaarrrrgggghhhh… sedapnya zain.., pancut dalam ye zain.. Jangan tarik kuar..”.. Akak cam tau je aku dah rasa cam nak terpancut.. Aku lajukan lagi dayungan aku.. Akak menjerit lagi.. “zzzzaaaaaiiinnnn!!!Akak nak kuar lagi.. Laju lagi zain..”” aku pun menjawab.. ” saya pun rasa nak pancut kak..”..”Pancut dalam zain.. Akak dah nak terkuar ni.. Aaarrrrrhhhgggggg!!!..” Akak klimaks sekali lagi.. Xlama lepas tu pun aku klimaks.. Banyak gak air mani aku tumpah dalam pantat kakak Mail.. Aku jatuh terlentok atas dada kakak.. “terima kasih ye zain.. Kakak puas sangat..

    Batang zain besar, panjang, kuat.. Memang best.. Akak puas.. X pernah rasa puas camni masa main dengan pakwe akak.. Nanti ade masa kita main lagi.. K.. Jom bangun mandi sebelum Mail balik.. Kami mandi sama.. Masa mandi, aku hisab puas-puas tetek kakak..

    Setengah jam selepas kami siap mandi, Mail pun sampai kat rumah.. Ade juga Mail tegur, “napa basah sofa ni kak??”.. Aku jawab, ” aku tertumpahkan air tadi.. Nak ambik majalah bawah meja, tersinggul jag air.. Tertumpah kene kat atas sofa..”.. Mail menganguk dan tersenyum.. Aku dan kakak hanya tersenyum.. Sejak dari itu, aku selalu juga jumpa kakak di hotel tempat kakak bekerja.. Orang check out, aku n kakak pula tukang sambung checkin free.. Hehehehehe… kalau korang nak tau, sekarang kakak tu dah jadi isteri aku.. So hari2 lah aku dapat tubuh dia.. Pagi petang siang dan malam.. Hehehehe…

    Posted in Kwn Kakak - Adik Kwn

    Leave a comment

    Tags: gersang, suka2

    Rogol Kakak

    MAR 8

    Posted by mrselampit

    Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya.

    Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.

    Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.

    Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.

    “Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.

    “Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.

    “Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.

    “Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.

    “Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.

    “Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.

    “Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.

    “Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.

    Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya. Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.

    “Uda lama ke tunggu Hamid?” tanya Hamid kepada kakaknya sejurus selepas kakaknya masuk ke dalam kereta.

    “Tak lama juga. Kau dari rumah ke Mid?” tanya Rohaya.

    “Ha’ah.. Budak-budak sekolah ye hari ni.. Dia orang balik pukul berapa?” tanya Hamid ingin kepastian.

    “Budak-budak balik tengah hari nanti. Alah baru pukul sepuluh. Dah lah jom balik. Uda kerja petang ni.” Kata kakaknya.

    “Ok.. Jom balik.” kata Hamid.

    Sedang dalam perjalanan ke rumah kakaknya, tiba-tiba handphone Hamid berdering.

    “Hello.. Oh Leong.. Ada apa tauke?” kata Hamid.

    “Hah sekarang? Kenapa? Esok tak boleh ke?” kata Hamid lagi.

    “Ok.. ok.. ok.. sekejap saja kan? Ok.. Kejap lagi saya datang” kata Hamid dan terus meletakkan handphonenya.

    Sebenarnya Samy yang menelifon Hamid dan berpura-pura berbual tentang sesuatu.

    “Uda.. Kita ke XXX kejap jom. Ada tauke tu dapat tanah kelapa sawit nak dijual. Dia suruh datang sekarang tengok kebun.” kata Hamid kepada kakaknya.

    “Kejap je kan?” tanya kakaknya.

    “Kejap je.. ” kata Hamid meyakinkan.

    Lalu mereka pun menuju ke destinasi yang telah dirancangkan.

    Hamid sampai di tempat yang dimaksudkan. Dia membelok keretanya memasuki ladang kelapa sawit yang kelihatan tiada siapa di situ. Mata Hamid melilau berpura-pura mencari kelibat tauke yang ingin dijumpanya. Agak jauh juga dia memandu ke dalam ladang, hingga jalan besar sudah jauh tidak kelihatan.

    “Jauh lagi ke Mid?” Tanya kakaknya sedikit kerisauan.

    “Tak tau lah.. Kenapa, Uda takut ke?” tanya Hamid kepada kakaknya.

    “Ada lah sikit. Hahaha.. ” Rohaya cuba ketawa bagi menenangkan perasaannya.

    “Kita berhenti kat sini kejap.” kata Hamid sambil memberhentikan keretanya dan cuba mendail tauke.

    “Alamak, line tak clear pulak. Uda tunggu kejap ye..” kata Hamid sambil terus keluar dari kereta dan cuba meneruskan mendail tauke.

    Tiba-tiba, entah dari mana datang seorang lelaki india menerpa ke arah Hamid dan mengacungkan parang ke leher Hamid. Hamid tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas. Sedangkan dia tahu bahawa lelaki india itu adalah rakannya, Samy.

    “Kau campakkan handphone tu ke tanah sekarang, cepat!” gertak lelaki india itu kepada Hamid.

    Segera Hamid melakukan seperti yang di suruh. Kemudian lelaki india itu menyuruh Rohaya keluar dari kereta. Rohaya yang ketakutan segera keluar kerana takut adiknya dicederakan oleh lelaki india itu.

    “Encik.. kami datang cuma nak tengok tanah. Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” Hamid berpura-pura merayu kepada Samy.

    “Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah Samy sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya.

    Hamid terus mencampakkan dompetnya ke dalam plastik hitam itu dan Rohaya juga turut mencampakkan beg tangannya ke dalam seperti yang disuruh.

    “Tolong jangan apa-apakan adik saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata Rohaya ketakutan. Wajahnya sudah cuak takut bukan kepalang.

    “Handphone mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan mereka menuruti seperti yang di arahkan.

    Kemudian secara tiba-tiba Samy menumbuk muka Hamid dan serta merta Hamid terjelupuk jatuh ke tanah.

    “Hamid!!” Jerit Rohaya melihat adiknya di tumbuk hingga jatuh ke tanah. Dia menangis melihat adiknya di pukul.

    Kemudian Samy menarik kolar baju Hamid dan membangunkan semula Hamid agar berdiri kembali.

    “Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah Samy kepada mereka berdua.

    “Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu Rohaya kepada Samy.

    ”Baiklah, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah Samy kepada Rohaya sambil tangannya masih memegang kemas parang di leher Hamid.

    Rohaya yang ketakutan terus menuju kepada Samy. Matanya melihat Hamid yang berdiri dengan parang masih di lehernya. Dagu Hamid yang ditumbuk tadi kemerahan. Rohaya sedih melihat adiknya yang seperti tidak bermaya itu. Air matanya berciciran melihat keadaan adiknya dan keadaan mereka yang amat genting itu.

    “Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya Samy dalam nada yang kasar.

    “Err… 49 tahun… “ Kata Rohaya terketar-ketar.

    “Kau pulak!” Tanya Samy kepada Hamid pulak.

    “29… “ jawab Hamid ringkas.

    “Bagus…. Kau berdua ni adik beradik ke hah!!” Tanya Samy lagi.

    “Ye…” jawab Hamid.

    “Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya adik. Cepat!!” arah Samy kepada Rohaya.

    Rohaya segera mengikut arahan Samy. Dia pun berlutut di depan Hamid seperti yang diperintah.

    “Kau buka seluar dia cepat!” Arah Samy.

    Tangan Rohaya terketar-ketar membuka seluar Hamid. Air matanya meleleh di pipinya bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Samy menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas Rohaya membuka seluar Hamid. Samy mengarahkan Rohaya menarik seluar Hamid ke bawah dan Rohaya menurut sahaja. Sekali tarik sahaja, terserlahlah batang Hamid yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata Rohaya. Terkejut Rohaya kerana itu adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batang adiknya di depan matanya.

    “Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap pundek adik kau! Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya.

    “Encik.. Tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. Kami adik beradik…” Rayu Rohaya dengan linangan air mata yang berjujuran.

    “Aku peduli hapa!! Cepat lah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher adik kau kat sini jugak!!” Ugut Samy kepada Rohaya yang berlutut di depan Hamid.

    Rohaya pun dengan terpaksa menghisap dan mengolom batang Hamid. Sudah lebih 8 tahun dia tidak menghisap batang lelaki. Sebelum bercerai dahulu, batang suaminya kerap juga dihisapnya. Kini, batang adiknya pula yang terpaksa dihisap.

    Rohaya perlahan-lahan mengolom batang adiknya Hamid. Batang Hamid pula perlahan-lahan keras di dalam mulutnya. Batang adiknya yang semakin keras dan tegang di dalam mulutnya secara automatik membuka sedikit pintu nafsunya.

    “Ohhh… Uda…. Ohhh…. “ Hamid merengek kesedapan batangnya di hisap kakaknya.

    Mata Hamid melihat wajah kakaknya yang diberahikan itu. Wajah kakaknya yang masih cantik dan bertudung itu kelihatan sedang menghisap batangnya keluar masuk mulutnya yang comel.

    “Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap pundek adik dia! Hahahahaha!!!” Samy ketawa lagak seorang perompak.

    “Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” Tanya Samy kepada Rohaya.

    Sambil menghisap batang adiknya, Rohaya menggelengkan kepala.

    “Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada janda melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! Kau naikkan bontot! Cepat!! Mulut kasi terus hisap!!” Arah Samy.

    Rohaya pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk menghisap batang adiknya sementara punggungnya pula di raba-raba tangan kasar Samy. Punggung bulat Rohaya yang sendat di dalam skirt labuh berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali tangan nakal Samy. Kemudian Samy mengangkat parang dari leher Hamid dan ianya beralih pula ke leher Rohaya yang bertudung. Rohaya semakin takut. Namun dia terus menghisap batang adiknya tanpa henti.

    Samy menyelak kain Rohaya ke atas pinggang. Punggung Rohaya yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Rohaya sedikit terkejut dengan perbuatan Samy. Tangan Samy kemudian menarik seluar dalam Rohaya ke bawah. Lurah punggung Rohaya di raba jari jemari Samy yang kasar.

    “Ini janda punya punggung sungguh cantik! Hahahaha! Kau beruntung ada kakak cantik dan seksi macam ni! “ Kata Samy sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka.

    Batangnya di lalukan ke lubang cipap Rohaya. Terasa cairan air nafsu Rohaya sudah mula mengalir membasahi muara cipapnya.

    “Hahahaha! Kau nak tahu tak! Kakak kau ni, janda cantik ni sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang sedap kakak kau ni…” kata Samy sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap Rohaya yang sedang menonggeng itu.

    Serta merta Rohaya menelepaskan batang Hamid dari mulutnya dan berpaling ke belakang.

    “Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambiklah duit dan handphonoe tu.. tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu Rohaya kepada Samy.

    “Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher kakak kau! Kau diri situ diam-diam, biar kakak kau kasi sedap kau punya pundek!” Jerit Samy kepada mereka berdua.

    Terus kecut perut Rohaya apabila mendengar lehernya akan putus jika mereka cuba melawan. Lebih-lebih lagi, di lehernya terasa parang yang dipegang Samy. Rohaya pun menangis semakin kuat.

    “ Kau masukkan pundek kau dalam mulut kakak kau! Kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah Samy kepada Hamid.

    Hamid pun memegang dagu kakaknya. Wajah kakaknya dipandang sayu. Kesian ada, stim pun ada. Tapi mengenangkan rancangan yang telah dirancang bersama Samy untuk menikmati tubuh kakaknya sedang berjalan lancar, dia kembali bernafsu kepada kakaknya.

    “Uda… maaf ye… “ kata Hamid sambil terus menerjah batangnya ke dalam mulut kakaknya.

    Dan pada masa yang sama, Samy pun menjolok batangnya ke dalam lubang cipap Rohaya sedalam-dalamnya. Menjerit Rohaya menerima kehadiran batang Samy. Sudah lama cipapnya tidak dirodok batang lelaki. Perit juga rasanya walau pun air berahinya sudah membanjiri. Selama dia bergelar janda, jika dia keberahian, hanya jarinya sahaja yang bermain di cipapnya.

    “Hahahaha! Hari ini aku dapat puki janda melayu! Hahahaha! Walau pun sudah longgar, tapi sedap juga! Hahahaha!” Kata Samy sambil terus menghenjut tubuh Rohaya yang menonggeng menerima tusukan batangnya dari belakang.

    “Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” Rengek Rohaya yang menonggeng di bedal Samy sedangkan mulutnya masih penuh dengan batang keras adiknya.

    “Ohhh… Udaa… Ohhh… Udaaa…. “ Hamid merengek sedap menikmati batangnya di hisap oleh kakaknya yang sedang dihenjut Samy.

    Setelah beberapa minit menghenjut cipap Rohaya, Samy kemudian mengeluarkan batangnya dari lubang cipap Rohaya. Dengan tangannya yang masih memegang parang dan masih di acukan di leher Rohaya, dia berganjak ke sisi Rohaya yang masih menonggeng sambil sebelah lagi tangannya memegang batangnya.

    “Deyy! Kau tengok ni! Tengok ni!!” jerit Samy kepada Hamid.

    Hamid melihat ke arah Samy, sementara Rohaya pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kepada Samy.

    “Kau tengok, sudah basah pundek aku kena lubang kakak kau! Hahahaha! Ini janda punya perempuan sudah tara boleh tahan la dey! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” Tanya Samy kepada Hamid.

    Hamid hanya mengangguk kepala. Rohaya pula kembali mencangkung di atas tanah akibat keperitan cipapnya di belasah batang kulup Samy yang hitam itu.

    “Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya. Faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi punya.” Arah Samy sambil parang di tangannya masih diacukan di leher Rohaya.

    “Hahahaha!! Bagus!! Ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ini perempuan. Kasi naik itu kain dan masuk itu lubang tadi aku pundek sudah masuk. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid.

    Hamid berlakun seperti akur dengan arahan Samy. Dia terus ke belakang Rohaya dan menyelak kain skirt coklat yang dipakai Rohaya. Kelihatan seluar dalam Rohaya masih terlondeh dan tersangkut di peha.

    “Encik.. Dia ni kakak saya… Saya tak boleh buat macam ni… Tolonglah encik…. “ kata Hamid sambil mengenyit mata kepada Samy.

    “Kau betul-betul mahu ini peremuan mati ke hah?! Kau nampak ini parang sudah dekat leher ini perempuan? Mahu aku kasi putus dia punya kepala?!” Jerkah Samy garang.

    Perasaan takut Rohaya bukan kepalang. Kecut perut dia mendengar lehernya boleh putus bila-bila jika mereka tidak mengikut cakap lelaki India itu. Mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahinya.

    “Sudah cepat! Jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah Samy.Hamid pun menurut. Sekali tekan sahaja, seluruh batangnya terus menerobos buat pertama kalinya ke dalam lubuk kewanitaan milik kakaknya. Buat seketika, dia diam sejenak merendam seluruh batangnya di dalam lubang cipap kakaknya. Sambil itu, dia menunjal-nunjal kepala batangnya ke dasar cipap kakaknya. Rohaya merengek-rengek menahan kenikmatan di perlakukan sebegitu walau pun sedikit rasa senak bersarang di perutnya.

    “Macam mana? Ada sedap lubang kau punya kakak?!” Tanya samy kepada Hamid.

    Hamid diam. Masih membiarkan batangnya yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng.

    “Apasal kau diam hah bodoh! Aku tanya kau! Sedap ke tidak??!!” Tanya Samy sekali lagi dengan lebih kasar.

    “Se.. Sedap…” jawab Hamid pura-pura gugup.

    “Sedap ye… Hahahaha… Hey perempuan janda! Sekarang kau punya adik sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa Samy.

    “Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la deyyy!!! Cakap sedap kuat-kuat! Kalau aku tara dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya kakak!!!” arah Samy.

    Hamid pun mula menghayun batangnya keluar masuk lubang cipap Rohaya. Sungguh nikmat menikmati lubang cipap kakaknya yang di idamkan sejak dahulu itu. Baru ini lah dia dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berfantasi untuk menikmatinya.

    “Oooohhh… Sedapnyaaa… Uda… Sedap sayanggg… Sedapnya cipap Uda… Ohhh Udaaa…” kata-kata nikmat terbit dari mulut Hamid sambil dia menghayun batangnya keluar masuk.

    Sementara Rohaya hanya mampu menitiskan air mata membiarkan lubang cipapnya di bedal adiknya. Dia langsung tidak menyalahkan adiknya. Apa yang dia tahu adalah, adiknya dipaksa untuk melakukannya demi keselamatannya. Rohaya hanya redha menerima setiap tusukan dari adiknya.

    Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai dirinya. Rasa takut sedikit demi sedikit di selubungi rasa bernafsu yang semakin mencengkam. Otot batang adiknya yang keras berurat itu dirasakan sungguh menikmatkan. Tubuh Rohaya semakin terlentik menikmati saat-saat di setubuhi ketika itu. Sudah lama rasanya dia tidak merasakan kenikmatan yang sebegitu. Air berahinya semakin banyak keluar membanjiri lubang cipapnya yang sedang dihenjut oleh adiknya.

    Hamid pula, semakin enak dengan tindak balas yang diberikan oleh Rohaya. Dia tahu bahawa Rohaya sudah semakin bernafsu. Batangnya terasa semakin licin dengan lendir nafsu Rohaya yang semakin banyak. Batangnya semakin keras meleding merodok lubang cipap kakaknya. Tangannya kini memegang pinggul kiri dan kanan kakaknya. Daging pinggul janda beranak tiga itu di ramasnya geram. Hentakannya semakin laju dan semakin kuat. Dia semakin di rasuki nafsu. Impiannya untuk menikmati tubuh kakaknya kini sudah tercapai, hasil bantuan rakannya yang berlakun ingin merompak mereka berdua.

    “Uda… sedapnya… Ohhhh… Udaaa…. Udaa… Ohhh….” Hamid merengek menikmati lubang cipap kakaknya.

    “Hahaha!! Hey perempuan… Sedap tak lubang kau kena lanyak adik kau?” Tanya Samy kepada Rohaya.

    Rohaya hanya diam. Matanya hanya terpejam menikmati dirinya disetubuhi adiknya di dalam keadaan menonggeng itu. Nafasnya turun naik pantas.

    “Hahahaha…. Tambi.. kau punya kakak sudah sedap sama kau punya pundek. Hahahahaha!!!” kata Samy sambil tangannya memegang dagu Rohaya dan mendongakkan kepalanya ke arah batang hitamnya yang masih tegak.

    Samy menekan batangnya ke bibir Rohaya. Rohaya cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya itu tadi. Namun dia kalah. Akhirnya batang Samy berjaya juga menceroboh mulutnya yang comel itu. Samy pun terus menghayun batangnya keluar masuk mulut Rohaya dan setelah beberapa minit, hayunan Samy semakin kuat dan dalam. Rohaya hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Rohaya tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulutnya itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Rohaya sendiri sudah tidak tahu apa lagi yang hendak di lakukan. Dia hanya mampu menolak tubuh Samy dengan harapan batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi dia gagal. Semakin dia menolak tubuh Samy, semakin kuat lelaki India itu memaut kepalanya yang bertudung kuning itu.

    Akhirnya, Samy pun menembak air maninya yang pekat dan banyak terus ke kerongkong Rohaya. Terbeliak mata Rohaya sebaik tekaknya di hujani pancutan demi pancutan padu air mani Samy. Batang Samy yang keras di dalam mulutnya terasa berdenyut kencang. Rohaya terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di kerongkongnya, mana kala air mani yang sudah banyak bertakung di dalam mulutnya berjaya di tolak keluar oleh lidahnya. Samy mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut Rohaya. Memang sungguh mengasyikkan baginya kerana dapat melepaskan air mani ke dalam mulut perempuan melayu yang bertudung itu.

    Sementara Hamid yang sedang asyik menikmati lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng itu, terasa semakin ghairah melihat Samy kenikmatan melepaskan air mani sedang batang hitamnya masih penuh di dalam mulut kakaknya. Henjutannya semakin kuat dan laju.

    Selepas puas, Samy pun keluarkan batangnya dari mulut Rohaya. Kemudian batangnya yang berlendir hasil campuran air maninya dan air liur Rohaya itu di sapukan ke muka Rohaya. Sedaya upaya Rohaya cuba mengelak.

    “Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” Samy ketawa galak kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluar.

    “Kau sudah mahu keluar kah?” Tanya Samy kepada Hamid.

    Hamid menggelengkan kepala. Kemudian Samy mengacukan pula parangnya ke leher Hamid.

    “Sekarang kau kasi ini perempuan rilek. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya pundek.” Arah Samy kepada Hamid.

    Hamid menurut, sementara Rohaya merasakan kelegaan. Dia berharap agar semuanya akan berakhir ketika itu.

    “Kau perempuan boleh baring atas itu tanah sekarang. Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya dan Rohaya hanya menurut sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa dengan air mani Samy dengan lengan baju kemejanya.

    “Sekarang kau main kau punya kakak atas dia punya badan. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid sementara parang yang diacukan di leher Hamid di tekan untuk menakutkan Rohaya.

    Hamid pun menurut kata Samy. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Rohaya yang sudah terbaring di atas tanah. Batangnya yang masih keras di rocohnya agar kekal keras sambil matanya menikmati seluruh pelusuk tubuh kakaknya yang sedia menanti untuknya dalam keterpaksaan.

    Perlahan-lahan Hamid menyelak skirt coklat kakaknya dan dia terus menarik seluar dalam putih kakaknya hingga terus tanggal dari kaki. Rohaya yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Tidak sanggup rasanya melihat dirinya sedang disetubuhi oleh adik kandungnya sendiri.

    Hamid pun perlahan-lahan menekan batangnya kembali masuk ke dalam cipap kakaknya hingga terus ke dasar. Rohaya merintih kecil menerima kehadiran batang adiknya ke dalam tubuhnya. Hamid terus menghayun tubuhnya hingga batangnya keluar masuk lubang cipap kakaknya dengan galak.

    “Ohhh…. Uda…. Maafkan Mid Uda…. Maafkan Mid…. Ohhh Udaaa….. “ Hamid merintih menikmati lubang cipap kakaknya sambil meminta maaf kepada kakaknya.

    “Hey perempuan!!! Buka mata kau! Cepat!!” Jerkah Samy.

    Rohaya yang ketakutan terus membuka matanya dan terus kelihatan wajah adiknya yang cukup dikenalinya, darah dagingnya sendiri, sedang enak menghenjut batangnya keluar masuk tubuhnya. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia melihat dirinya di setubuhi adik kandungnya yang telah dipaksa itu.

    Keghairahan yang semakin terbit hasil dari jolokan batang adiknya di lubang nikmatnya kembali menghanyutkan Rohaya. Dia merasakan, lebih baik dia menikmati perasaan itu demi menghilangkan perasaan takutnya kepada Samy. Rohaya memberikan tindak balas yang mengghairahkan. Di samping air berahinya yang semakin banyak membanjiri, tubuhnya juga turut terlentik-lentik seperti meminta agar di tujah semakin kuat dan dalam.

    Hamid yang sudah arif dengan persetubuhan itu tahu bahawa kakaknya itu sudah hampir kepada klimaks. Dia terus merendahkan tubuhnya hingga tubuh mereka berdua rapat bersatu. Hamid terus mengucup telinga kakaknya yang masih dilindungi tudung itu dengan lembut dan dengusan nafas kakaknya yang bernafsu serta semakin kuat itu sudah cukup untuk meyakinkannya bahawa kakaknya itu sudah menyerahkan 100 peratus tubuhnya untuk di setubuhi.

    Rohaya yang sudah semakin tenggelam di dalam nafsu membiarkan segala tindakan Hamid. Kegersangan setelah sekian lama bergelar janda kini akhirnya terubat. Saat-saat genting yang mengancam nyawa mereka berdua ketika itu seolah dilupakan ketepi. Dia hanya mahu dirinya di setubuhi penuh nikmat kerana sudah alang-alang dirinya di perlakukan sebegitu ketika itu. Sekurang-kurangnya baginya dapat juga dia melepaskan nafsunya tanpa menerima tanggapan yang negatif daripada adiknya. Dia juga sudah tidak menghiraukan butang kemeja bunga-bunga kuning yang dipakainya di tanggalkan adiknya. Malah, puting teteknya yang berwarna coklat gelap itu di hisap adiknya juga sudah tidak dihiraukan lagi. Baginya ia lebih kepada kenikmatan yang diperolehi akibat dalam keadaan genting demi menyelamatkan nyawa mereka berdua.

    Akhirnya Rohaya sampai ke puncak kenikmatan. Otot-ototnya mengejang bersama peluh yang semakin banyak di tubuhnya. Wajahnya yang semakin kemerahan itu kelihatan terpejam menikmati puncak syahwat yang sudah lama tidak dinikmati. Cipapnya seolah menyedut batang adiknya agar menerima tusukan yang paling dalam. Tangannya secara spontan memeluk tubuh adiknya agar semakin rapat ke tubuhnya. Rohaya tenggelam dalam kenikmatan.

    “Hahahahahaha!!!! Ini perempuan sudah suka sama kau punya pundek. Kau sudah bagi dia tahu kau punya pundek hari-hari dia boleh dapat. Hahahahaha!!!” ketawa Samy tiba-tba memecahkan saat-saat indah itu.

    Rohaya yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuh adiknya Hamid. Fikiran warasnya sedikit demi sedikit timbul, meninggalkan alam kenikmatan yang dinikmati ke alam nyata. Namun dia masih tidak mahu melepaskan pelukan, malah batang gagah adiknya yang masih berkubang di dalam lubang cipapnya dirasakan sungguh menikmatkan.

    “Sudah!! Sekarang ini perempuan sudah puas.. Kali ni aku nak ini lelaki pulak puas. Hahahaha!! Keluarkan kau punya pundek cepat! Heyy perempuan! Kau masih tak puas lagi ke hah!! Cepat tonggeng atas ini tempat!!” jerkah Samy garang.

    Rohaya seperti sayang ingin melepaskan pelukan. Namun dia terpaksa akur. Setelah Hamid mengeluarkan batangnya, Rohaya pun terus menonggeng seperti anjing di atas tanah. Hamid yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali skirt coklat kakaknya yang kembali menutupi punggungnya. Kain kakaknya di selak ke atas pinggang. Hamid pun terus menghunus batangnya menuju lubang cipap kakaknya.

    “Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah Samy.

    Hamid hanya tersenyum kepada Samy. Samy juga turut tersenyum kepada Hamid. Rohaya yang sedang menonggeng tidak tahu perlakuan mereka berdua di belakangnya. Perlahan-lahan Hamid menyumbat batangnya ke dalam lubang bontot Rohaya. Rohaya melentikkan pinggangnya untuk membantu batang Hamid masuk. Dia tahu lubang bontotnya akan di jamah batang adiknya, namun dia tahu mereka berdua tiada pilihan. Menurut sahaja atau nyawa menjadi gadaian. Rohaya pasrah.

    Sedikit demi sedikit batang Hamid berjaya menembusi lubang bontot Rohaya yang sempit itu. Sakit sedikit batangnya kerana kesempitan lubang bontot kakaknya. Sementara Rohaya pula merengek minta agar dilakukan perlahan-lahan. Kesakitan semakin dirasainya.

    Akhirnya, batang Hamid berjaya terbenam seluruhnya ke dalam bontot Rohaya. Rohaya menggerakkan lututnya yang berpijak ke tanah untuk mengimbangi tubuhnya. Namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Hamid. Punggung tonggek Rohaya yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hamid yang terbenam di dalam lubang bontot Rohaya semakin keras dengan galaknya. Rohaya sedar perkara itu. Dia dapat merasakan batang adiknya semakin keras dan dia tahu adiknya semakin bernafsu. Rohaya menoleh kebelakang melihat Hamid yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat adiknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas tanah.

    Dia lihat tangan adiknya enak meramas-ramas punggungnya sementara tangan adiknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Rohaya tahu adiknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan menamatkan waktu jahanam itu. Lalu Rohaya terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng dan memberikan pose yang benar-benar seksi untuk adiknya. Dia mahu Hamid segera mengeluarkan air maninya. Dia mahu segala kegilaan itu tamat segera. Hamid yang keghairahan itu terus menujah bontot kakaknya lebih dalam dan pada masa yang sama, kakaknya terus menjerit kuat akibat keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Hamid tidak menghiraukan jeritan kesakitan kakaknya, dia terus menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot kakaknya yang sempit itu. Meski pun keperitan, namun Rohaya cuba bertahan agar permainan itu segera tamat.

    “Ohhhh…. Uda… Uda… Uda…. Ohhhh bontot Uda sedappppp…… Ahhhhh…” Hamid merengek sedap membedal bontot kakaknya.

    Rohaya terasa malu juga namanya disebut-sebut adiknya yang sedang dirasuk nafsu itu. Namun dia faham, adiknya melakukannya kerana terpaksa. Rohaya menahan keperitan, membiarkan adiknya kenikmatan membedal punggungnya. Seumur hidupnya tidak pernah dia diliwat oleh bekas suaminya.

    “Ohh.. Uda… Mid tak tahan Udaaa…. Uda…. Mid nak.. pancut dalam bontot Udaa… Ohhh bontot Udaaa…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jerit Hamid.

    Akhirnya Hamid kekejangan di punggung kakaknya. Batangnya di tekan sedalam yang boleh sambil melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang deras dan bertalu-talu memenuhi lubang bontot kakaknya. Tubuhnya terasa seperti berada di syurga. Punggung kakaknya yang diidamkan itu terasa seperti punggung milik bidadari yang diciptakan untuk mengabdikan diri memuaskan nafsunya. Hamid memaut erat pinggul kakaknya.

    Sementara Rohaya dapat merasakan batang adiknya berdenyut kuat di dalam bontotnya. Air mani adik kandungnya itu di rasakan hangat memenuhi lubang bontotnya. Tekanan tubuh adiknya yang kuat juga turut membuatkan tubuhnya semakin tertonggeng dan semakin terlentik menerima tusukan batang adiknya yang semakin dalam dan keras. Rohaya pasrah, sekurang-kurangnya dia tidak berisiko untuk hamil.

    Setelah mereka kembali tenang dan berada di alam nyata, Rohaya pun menoleh ke arah Hamid. Kelihatan Hamid masih menikmati lubang bontotnya dengan membiarkan batangnya masih terbenam di dalam bontotnya. Dengan lemah Rohaya berganjak kehadapan membuatkan batang Hamid terlepas keluar dari punggungnya dan serentak dengan itu, menderu air mani Hamid keluar dari lubang bontotnya. Hamid menggigil kenikmatan.

    “Mid… Mana lelaki tadi…” tanya Rohaya kepada Hamid yang terduduk kepenatan.

    Hamid memerhati sekeliling, langsung tiada kelibat lelaki India yang merompak mereka tadi. Nampaknya lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan handphone masing-masing. Dalam kepenatan mereka kembali ke kereta dan bergerak pulang menuju ke rumah. Sepanjang perjalanan, mereka diam tidak berkata apa-apa. Namun setelah Hamid terdengar esakan tangisan kakaknya, Hamid pun mula meminta maaf kerana rasa bersalah mengajak kakaknya ke tempat itu pada pagi itu. Hamid ingin mengajak Rohaya ke balai polis untuk membuat laporan tetapi Rohaya mendesak untuk pulang. Sebenarnya Hamid berpura-pura kerana dia tahu bahawa kakaknya pasti tidak mahu perkara itu diketahui ramai. Tetapi jika kakaknya bersetuju dengan cadangannya, Hamid sudah merancang untuk membatalkan niat untuk membuat laporan atas alasan tiada bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi hanya air mani dia sendiri yang berada di dalam tubuh kakaknya bukan air mani lelaki yang merompak mereka. Hanya laporan akibat dirompak sahajalah yang boleh dikaitkan.

    Setibanya di rumah, Rohaya segera mandi membersihkan dirinya. Kemudian dia terus terbaring di atas katil yang menjadi tempatnya tidur anak beranak akibat kelelahan dengan air matanya yang mengalir di pipi. Ketika itu Hamid sedang mandi membersihkan dirinya.

    Setelah selesai mandi, Hamid berjalan menuju ke bilik. Apabila dia melintasi bilik kakaknya, dia terlihat kakaknya yang sudah siap memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam. Kelihatan kakaknya baring mengiring membelakanginya. Hamid merapati katil dan mendapati kakaknya sudah terlena bersama air mata yang hampir kering di pipi. Hamid terus melucutkan tuala yang dipakainya. Batangnya yang sudah bersih dan wangi itu di rocoh agar tegang dan keras. Pinggul kakaknya yang gebu dan montok di usap lembut. Kemudian perlahan-lahan Hamid baring di belakang kakaknya dan merapatkan tubuhnya memeluk kakaknya. Batangnya yang tegang di tekan ke alur punggung kakaknya. Kakaknya yang sedang lena itu tidak sedar mungkin akibat kepenatan. Hamid terus menyelak kain kakaknya dan kelihatan kakaknya memakai skirt yang mempunyai dua lapisan. Lapisan luar yang merupakan kain yang jarang di singkap ke pinggang, meninggalkan lapisan dalam yang kainnya licin dan memberahikan. Punggung dan pinggul kakaknya di usap lembut. Rambut kakaknya yang wangi berbau syampu di cium penuh kasih sayang.

    Perlahan-lahan Hamid menyelak kain kakaknya ke pinggang. Punggung kakaknya yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Hamid dengan berhati-hati menekan batangnya ke celah kelengkang kakaknya. Dapat dirasai belahan cipap kakaknya bergesel dengan batangnya yang keras itu. Semakin di lajukan hayunannya semakin syok dirasakan, walau pun masih belum memasuki lubuk kenikmatan kakaknya itu.

    Namun secara tiba-tiba, Hamid merasakan pegerakan tubuh kakaknya. Kakaknya kelihatan terjaga dan menoleh ke belakang. Kakaknya yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuan adiknya. Segera dia menolak Hamid dan cuba untuk berganjak ke hadapan untuk menjauhkan tubuhnya dari tubuh Hamid. Dengan pantas Hamid memeluk tubuh kakaknya dan merapatkan kembali batangnya di belahan cipap kakaknya. Kakaknya meronta-ronta ingin melepaskan diri. Pelukan Hamid semakin kuat dan tekanan batangnya di kelangkang kakaknya semakin kuat.

    “Mid… apa ni… Uda tak suka lah… “ Kata kakaknya sedikit marah.

    “Uda.. tadi boleh…” kata Hamid.

    “Tadi tu lain Mid… Jangan lah.. lepaskan….” Pinta kakaknya sambil cuba melepaskan diri.

    “Bontot Uda sedap… Mid nak rasa lagi…” Kata Hamid.

    “Mid… lepaskan… Uda ni kakak kau Mid.. Lepaskan!” Kakaknya semakin marah.

    Hamid pula semakin ghairah. Dia terus membuatkan kakaknya terlentang dan secara tidak langsung bahagian bawah tubuh kakaknya terdedah kepada sasaran batang Hamid. Belum sempat kakaknya hendak mengepit kelengkangnya, batang Hamid sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipapnya.

    “Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih Rohaya antara keperitan dan kenikmatan.

    Hamid tidak menghiraukan tolakan dan asakan Rohaya untuk melepaskan diri. Dia terus menghayun batangnya kelular masuk lubang senggama kakak kandungnya yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangnya, akhirnya lubang cipap Rohaya mula dibanjiri air nafsunya sendiri. Rohaya sendiri sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batang Hamid yang seolah tidak kenal penat itu.

    “Mid…. Uda ni kakak kau Mid… kenapa buat Uda macam ni…. Mid… Tolonglah…. ” Rayu Rohaya meminta agar Hamid menghentikan perbuatannya, sedangkan ketika itu, dia juga sendiri mula merasakan kenikmatannya.

    “Maaf Uda… Mid dah lama nak main dengan Uda… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geram dengan Uda…. Ohhhh” kata Hamid yang sedang enak menghenjut tubuh kakaknya.

    “Mid… berhenti Mid…. Uda tak nak semua ni… Kita ni.. Ohhh.. Adik beradik Mid… Ohhh…. Midd…” kata Rohaya yang masih cuba hendak melepaskan diri.

    “Tak boleh Uda… Tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh Uda ni… Lagi pun Uda sendiri yang merelakan…. Ohhh…” Hamid cuba bermain psikologi dengan kakaknya.

    “Tadi lain Mid… Tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. Apa salah Uda Mid…. Uda dah buat apa Mid… Ohhhh.. Midd… ” kata Rohaya yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.

    “Uda selalu tayang body… Ohhh… Uda selalu menonggeng depan Mid… Ohhh Uda…. Bila basuh kereta… Ohh.. Uda selalu singsing kain sampai nampak peha… Ohhh… Bila Uda cuci tandas… Uda selak kain kat pinggang sampai nampak bontot… Ohhh… Uda….” Kata Hamid yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang diingatinya.

    “Mid.. mana Uda perasan semua tu… Tolonglah Mid… Ohhhh… Jangan buat.. Ohhh… Uda macam ni Mid… ” Rayu kakaknya.

    “Bila kat kampung.. uhh.. Uda selalu tidur sampai kain terselak.. Ohhh… Bila Uda masuk kereta time Mid kat luar pintu kereta.. Ohhh… Uda selalu selak kain sampai Mid boleh nampak peha.. Aduhhhh… sedapnyaaa… ” Hamid masih sengaja membuka segala rahsia keberahian kepada kakaknya yang selama ini terpendam, sambil masih menikmati tubuh kakaknya.

    Rohaya hanya terdiam. Matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Dia semakin menikmati hayunan keluar masuk batang adiknya di lubang jandanya yang sudah terlalu becak itu. Rohaya pasrah, dia rasa sudah terlambat untuk memperbetulkan segala kesilapannya selama ini. Dia lupa bahawa insan yang merupakan adik kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Dia mula menyesal kerana tidak menitikberatkan soal aurat yang wajib dijaganya walau pun ketika bersama saudara muhrim sendiri. Rohaya menyesal namun segalanya sudah terlambat. Tubuhnya kini sedang enak diratah oleh adik kandungnya sendiri yang begitu bernafsu kepadanya gara-gara kelalaiannya dalam menjaga auratnya. Rohaya semakin mendesah nikmat dalam penyesalan.

    Hamid yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi kakaknya itu merasakan sungguh lega di hatinya. Segala hasrat dan keberahian yang terpendam sekian lama seolah sudah berjaya dilunaskan dan diluahkan. Dia langsung tidak merasa menyesal, malah merasa bangga kerana akhirnya dia dapat menyetubuhi tubuh janda beranak tiga yang di idamkan sejak dahulu itu.

    “Ohhh… Mid… Ahhhh…. ” Rohaya semakin hilang arah kewarasan.

    Batang adiknya yang menerjah lubuk jandanya dirasakan sungguh memberikannya kenikmatan yang tiada taranya. Dia semakin menikmati rentak hayunan batang adiknya yang menghenjut tubuhnya. Perutnya yang buncit dapat merasakan otot perut adiknya yang keras dan pejal menghenjut dan bergesel serta memberikannya rasa mesra dan ghairah yang unik. Rohaya semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan dirinya di henjut adik kandungnya. Baju t-shirt kuning yang dipakainya sudah dari tadi terselak ke atas. Teteknya yang agak layut kerana faktor usianya itu beberapa kali di ramas lembut adiknya. Begitu juga putingnya yang berwarna coklat gelap itu, seringkali dihisap dan dinyonyot adiknya penuh kenikmatan. Rohaya semakin hanyut dalam nafsu.

    Sambil menghenjut kakaknya dalam rentak yang mengasyikkan, mata Hamid khusyuk memerhati wajah kakaknya yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Hamid terus mengucup bibir kakaknya. Rohaya yang sedang enak dilambung nafsu membalas kucupan mesra adiknya. Hamid menghentikan hayunan batangnya dan menenggelamkan batangnya jauh mencecah dasar cipap kakaknya. Mereka saling berpelukan dan berkucupan penuh nafsu. Rohaya sudah tidak peduli dirinya disetubuhi adik kandungnya sendiri. Baginya, apa salahnya menikmati kenikmatan yang sudah lama tidak dikecapi itu. Lagi pun bukan dengan orang lain, dengan adiknya yang cukup dikenali dan cukup di ketahui akan status kesihatannya itu. Baginya tiada risiko akan penyakit yang berat bakal menanti, yang perlu dititik beratkan adalah, memastikan adiknya sempat melepaskan air maninya di luar rahimnya. Kerana tidak mustahil dia boleh mengandung walau pun sudah di usia begitu. Baginya, hendak disesalkan sudah terlambat, lebih baik terus menikmati kesedapan persetubuhan walau pun dengan adik sendiri, sekurang-kurangnya kekosongan batinnya akhirnya terisi jua.

    Selepas puas berkucupan dan bergomol di atas katil, Hamid melepaskan kucupannya dan menatap wajah kakaknya yang sedang terbaring di bawahnya. Kening kakaknya di kucup lembut diikuti dahinya dan kucupannya turun ke telinga serta leher kakaknya yang jenjang dan menawan. Rohaya mendesah kecil dirinya di belai sebegitu rupa. Sudah lama dia tidak menikmati belaian kasih sayang dari seorang lelaki. Rohaya merangkul leher Hamid, wajah mereka bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir ROhaya.

    “Mid.. Lepas luar ye…. ” kata Rohaya sambil tangannya masih kemas memeluk adiknya.

    “Baiklah sayang…. ” kata Hamid lembut dan penuh romantik.

    Hamid pun kembali menarik dan menolak batangnya ke lubuk janda kakaknya. Mereka pun kembali bersetubuh namun kini penuh perasaan dan keberahian yang di relakan tanpa paksaan.

    “Uda… sedap tak?…” tanya Hamid dalam keadaan ghairah.

    “Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab Rohaya kenikmatan.

    Rohaya merasakan kenikmatannya hampir ke kemuncaknya. Nafasnya yang semakin terburu-buru di rasakan semakin menyesakkan. Perasaan khayal yang penuh nafsu seolah semakin terkumpul di ubun-ubun kepalanya. Dadanya berombak kencang. Otot-otot seluruh tubuhnya seakan tidak sabar untuk kekejangan. Akhirnya… Akhirnya terlepaslah sudah keberahian yang memuncak. Seluruh tubuh Rohaya kekejangan. Otot perut dan kakinya kejang bersama lubuk berahinya yang mengemut kuat, seolah menyedut batang Hamid semahu hatinya. Peluh menyaluti seluruh tubuhnya. Dada dan wajahnya kemerahan menandakan puncak kenikmatan yang dinikmati bukan calang-calang kehebatannya. Rohaya kepuasan di tangan adik kandungnya sendiri. Kerelaan menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhi adiknya akhirnya berbaloi dan langsung tidak memberikan sebarang penyesalan. Rohaya merasakan sungguh gembira disetubuhi adik kandungnya sendiri.

    “Ohhh.. Mid… Sedapnyaaa…. Uda dah klimaks.. sayanggg…. ” kata ROhaya lesu.

    “Uda nak Mid teruskan?” tanya Hamid yang telah puas menyaksikan kakaknya hanyut dilanda badai puncak kenikmatan.

    Rohaya mengangguk lemah sambil tersenyum melihat adiknya yang masih gagah di atas tubuhnya. Hamid pun kembali menujah lubang cipap kakaknya penuh nafsu. Setelah beberapa minit, akhirnya Hamid semakin hampir ke kemuncaknya.

    “Udaaa….. Mid nak terpancut lahhh…. Ohhh Udaa….” Hamid merintih kenikmatan.

    “Ohhh… Mid… Kerasnyaaa… Lepas luar Midd… Ohhh… ” ROhaya meminta Hamid melepaskan air maninya di luar lubang cipapnya.

    Segera Hamid menarik keluar batangnya keluar dan Rohaya pula terus menyambar batang Hamid yang licin dan berlendir itu. Hamid benar-benar tidak tahan, lebih-lebih lagi melihat kakaknya melancapkan batangnya dengan laju. Akhirnya, memancutlah air mani Hamid keluar dari batangnya yang berdenyut kuat di dalam genggaman tangan kakaknya yang melancapkannya itu. Sedikit air maninya yang memancut deras itu tepat mengenai bibir kakaknya dan yang lainnya menodai tetek serta paling banyak di atas perut kakaknya yang buncit itu.

    Rohaya menjilat air mani yang menodai bibirnya. Terbit senyuman di bibirnya sambil matanya menatap batang Hamid yang masih di lancapkan tangannya. Rohaya seolah memerah batang Hamid hingga tiada lagi air mani yang dipancutkan keluar.

    “Sedap ke Uda air mani Mid..” tanya Hamid kelelahan.

    “Hmm… boleh tahan… lemak masin… Sedap jugak..” jawab Rohaya.

    Mereka pun tertidur bersama akibat kepenatan melakukan persetubuhan yang mengasyikkan. Mereka berpelukan penuh kasih sayang, bagaikan tidak mahu berpisah.

    Selepas beberapa jam, Hamid terjaga dari tidur. Dia melihat, kakaknya Rohaya sedang bersiap hendak mengambil anak-anaknya pulang dari sekolah. Kelihatan kakaknya sedang membetulkan tudung di hadapan cermin.

    “Uda nak ambil anak-anak balik sekolah ye?” tanya Hamid.

    “Iye… Uda ingat nak kejutkan Hamid kejap lagi.. tapi Hamid dah terjaga ok jugak lah, tak payah nak kejutkan lagi.. Err.. petang nanti kita pergi balai ye.. buat report pasal kena rompak pagi tadi…” kata Rohaya.

    “Ok… tapi Mid tak berapa cam lah muka lelaki india tu.. Uda ingat tak muka dia?” tanya Hamid.

    “Tak berapa ingatlah… tapi kalau jumpa ingat kot… oklah… lagi setengah jam Uda balik ye… bye..” kata Rohaya.

    “Bye… kunci kereta Mid kat atas meja kopi tu ye…” kata Hamid.

    “Ok.. thanks…” kata Rohaya sambil berlalu keluar dari bilik.

    Hamid memerhati lenggok punggung kakaknya. Punggung kakaknya yang dibaluti skirt merah yang tebal kainnya itu benar-benar memberahikannya. Hamid, kembali baring di atas katil. Kelihatan skirt hitam kakaknya sudah berada di dalam bakul pakaian kotor bersama baju t-shirt kuning. Hamid kemudian bangun dari katil, mencapai tualanya yang sudah disidai kakaknya di kepala katil dan terus menuju ke bilik air. Selang beberapa hari dari kejadian itu. Hamid telah mengajak kakaknya keluar dating. Demi gelora nafsu yang membara, kakaknya sanggup mengambil cuti pada hari berkenaan, namun dia menipu anak-anaknya bahawa dia bekerja pada hari itu. Jadi anak-anaknya pada hari itu terpaksa pulang sekolah menaiki bas sekolah.

    Sepanjang perjalanan di dalam kereta, tangan nakal Hamid tak jemu meraba dan mengusap peha kakaknya Rohaya. Kain satin berwarna emas yang digandingkan bersama baju kurung berwarna krim yang jarang dan mempunyai banyak bulatan kecil berwarna emas yang kilat itu kelihatan merangsang nafsu Hamid.

    “Baju Uda ni cantiklah…” kata Hamid sambil matanya melirik ke baju kurung kakaknya. Terlihat corak bungaan berwarna merah dan putih yang agak besar menghiasi beberapa tempat di pakaiannya.

    “Ye ke.. Hehehe… Kalau bajunya yang cantik, kenapa peha ni pulak yang diraba?” tanya Rohaya menguji.

    “Peha Uda yang gebu ni nampak seksilah bila pakai kain kilat macam ni.. Tak tahan…” kata Hamid sambil tangannya memulas stering membelok ke kawasan pantai yang tiada orang.

    “Sebenarnya kain baju kurung ni Uda design macam gown, sebab nak sesuaikan dengan baju jarang macam ni..” kata Rohaya.

    “Macam gown ye.. Kenapa tak buat macam kain biasa je… Barulah seksi sikit…” kata Hamid mengusik.

    “ish tak nak lah.. Uda malulah.. Lagi pun mana lah sesuai umur Uda ni pakai baju macam tu… Uda ni dah tua Mid…” kata Rohaya merendah diri.

    “Ye ke Uda dah tua? Nampak seksi dan sentiasa muda je…” kata Hamid pula sambil menghentikan keretanya di bawah pokok.

    Mereka terdiam sejenak. Mata masing-masing memandang ke hadapan. Laut yang luas terbentang memberikan pemandangan yang indah untuk mereka berdua.

    “Betul ke Uda seksi?” tanya Rohaya ingin tahu.

    “Ye sayang… ” Kata Hamid sambil terus merapatkan dirinya kepada Rohaya.

    Mereka berdua berkucupan mesra di dalam kereta. Tangan Hamid meraba seluruh tubuh Rohaya. Peha kakaknya yang digerami itu menjadi sasaran utama tangannya yang nakal. Kemudian Hamid menghentikan kucupannya dan matanya menatap wajah Rohaya. Wajah janda beranak tiga yang juga kakak kandungnya itu di tatap penuh rasa sayang. Tudung berwarna krim yang membaluti kepalanya kelihatan menyerikan wajahnya yang ayu. Hamid mengusap pipi kakaknya. Ibu jarinya menyentuh dan mengusap kening kakaknya dan kemudian menyentuh tahi lalat di kening kirinya.

    “Mid… Mid tak rasa apa-apa ke kita buat macam ni… Yelah.. kita ni kan adik beradik… Mid tu pulak dah kawin.. Dah ada anak…” tanya Rohaya kepada Hamid yang sedang asyik membelai wajahnya.

    “Uda… Terus terang Mid cakap… Sebenarnya… Mid cintakan Uda… Malah, Mid lebih cintakan Uda berbanding isteri Mid…” Hamid terdiam sejenak.

    “Tapi kita ni adik beradik Mid… ” kata Rohaya lagi.

    “shhh….” Hamid meminta Rohaya menghentikan kata-kata sambil jari telunjuknya di letakkan di bibir kakaknya.

    “Uda… Mid sanggup buat apa saja untuk Uda, mati pun Mid sanggup jika itu harganya kerana mencintai Uda.. Jadi Uda janganlah persoalkan lagi tentang hubungan sulit kita ni… Mid cuma nak Uda tahu bahawa Mid menyintai Uda sepenuh jiwa raga Mid…” habis sahaja Hamid berbicara, mereka berdua kembali berkucupan penuh perasaan.

    Tangan Hamid kembali meraba seluruh pelusuk tubuh kakaknya. Punggung kakaknya yang lentik dan lebar itu di ramas geram. Hamid kemudian menarik baju kurung kakaknya ke atas lalu menanggalkannya. Matanya terpaku melihat kakaknya dalam keadaan yang amat seksi di hadapannya. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi satin berwarna emas tanpa lengan dan bertudung berwarna krim membuatnya benar-benar bernafsu. Perut kakaknya yang membuncit dan sendat dibaluti gaun yang satin yang mengikut bentuk tubuh kakaknya itu menaikkan nafsunya. Bahu kakaknya yang tidak dilindungi apa-apa itu di kucupi dan seterusnya kucupan itu naik ke telinga kakaknya yang masih di lindungi tudung berwarna krim.

    Rohaya yang sedar akan keinginan seksual adiknya itu terus membuka zip seluar adiknya. Batang adiknya yang semakin keras dikeluarkan dari seluar dan tangannya kemas menangkap dan melancapkannya lembut. Mendesah kecil Hamid apabila batangnya diperlakukan sebegitu oleh kakaknya yang seksi itu.

    Melihatkan batang adiknya yang keras berotot itu, nafsu Rohaya semakin bergelora dan bangkit. Air liurnya berkali-kali di telan akibat rasa kegeraman dan keinginan seksualnya yang turut meningkat. Rohaya pun terus menundukkan tubuhnya dan terus mengucup kepala batang adiknya yang sudah kembang berkilat seperti cendawan. Kepala batang adiknya itu kemudiannya di hisap lembut. Lidahnya bermain-main menguli kulit kepala batang adiknya. Hamid benar-benar terangsang oleh perlakuan kakaknya itu. Kepala kakaknya yang bertudung itu di pegangnya lembut.

    Kemudian Rohaya terus mengolom seluruh batang adiknya ke dalam mulut. Batang adiknya yang keras itu di hisap dan dinyonyot penuh nafsu. Tubuh Hamid menggeliat kecil menahan kenikmatan batangnya dihisap kakak kandungnya. Hamid membaringkan tempat duduknya. Kemudian jelas di matanya melihat wajah kakak kandungnya yang begitu dicintai sepenuh hatinya itu sedang enak menghisap batangnya dengan matanya yang terpejam dan dengan tudung yang masih kemas membaluti kepalanya.

    “Ohhhh… uuhhhhh… Udaa…. Sedapnyaaa… ahhhh…. Udaaaa…. ” Hamid merengek kenikmatan sambil melihat kakaknya menghisap batangnya dengan khusyuk dan penuh perasaan.

    Kemudian Rohaya menghentikan hisapannya. Dia menarik kepalanya lalu memandang wajah Hamid yang sedang kemerahan. Tangannya melancapkan batang kekar Hamid yang licin dengan air liurnya.

    “Sedap sayanggg….” tanya Rohaya kepada adiknya lembut dan manja.

    “Ohhh.. Sedappp… Uda hisaplah lagi…. Sedappp sangat….” kata Hamid tak tahan.

    “Nanti Hamid nak lepas kat mana?” tanya Rohaya lagi.

    “Lepas dalam mulut Uda ye sayanggg… boleh ye…” pinta Hamid.

    Rohaya tidak menjawab. Dia hanya tersenyum dan kembali menyambung menghisap batang adiknya. Batang Hamid di sedutnya dalam dan kepalanya kemudiannya turun naik menenggelamkan batang Hamid keluar masuk mulutnya. Hamid sungguh nikmat diperlakukan sebegitu. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi berwarna emas yang kilat itu di usap. Punggung lebar kakaknya yang montok dan melentik itu di usapnya penuh nafsu.

    Rohaya yang tahu adiknya itu menggemari punggungnya, sengaja melentikkan tubuhnya membuatkan punggungnya kelihatan semakin melentik seksi dan menggiurkan. Serta merta dia dapat merasakan batang adiknya yang sedang dikolom itu semakin meleding kerasnya didalam mulut. Tanpa membuang masa, Rohaya terus menghisap batang adiknya dengan lebih laju dan rakus. Perasaannya sebagai seorang kakak langsung tiada di kotak fikirannya, baginya, dia adalah seorang kekasih kepada adiknya yang semakin dicintai itu.

    Melihatkan punggung lebar kakaknya yang semakin menonggek dan lentik itu, keghairahan Hamid semakin menjadi-jadi. Dia semakin berahi dan semangatnya untuk melepaskan air maninya di dalam mulut kakaknya yang masih bertudung itu semakin meluap-luap. Hamid memegang kepala kakaknya lembut. Tangannya turuun naik bersama hayunan kepala kakaknya yang turun naik menghisap batangnya. Wajah cantik janda berusia 49 tahun yang juga kakak kandungnya itu bagaikan mengundang air maninya untuk keluar serta merta.

    “Udaaa…. Ahhhhh!!!!” Hamid menjerit kecil di dalam kereta.

    Akhirnya, Hamid terkujat-kujat sendirian menikmati batangnya melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang padu dan deras ke dalam mulut kakak kandungnya. Tubuhnya mengejang bersama deruan air mani yang menerjah kerongkong kakaknya yang sedang enak menghisap dan menelan seluruh air maninya.

    Rohaya menikmati otot batang adiknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Batang adiknya di hisap sedalam yang termampu sambil menyedut keluar seluruh air mani adiknya yang dicintai itu. Rohaya menghisap dan menelan air mani adiknya berteguk-teguk dengan penuh nafsu hingga mata putihnya sahaja yang kelihatan. Hinggalah tiada lagi air mani adiknya yang keluar barulah Rohaya mengangkat kepalanya mengeluarkan batang adiknya dari mulutnya.

    Hamid kelelahan akibat batangnya dihisap kakaknya. Itulah pertama kali dalam hidupnya batangnya dihisap kakak kandungnya yang begitu digerami selama ini. Hamid menyimpan batangnya yang mula lembik ke dalam seluar dan tersenyum melihat kakaknya yang sedang mengelap bibir menggunakan tisu, membuang sisa air liur yang terkeluar dari celah bibir. Rohaya tersenyum melihat adiknya memandangnya. Kemudian dia membaringkan tempat duduknya dan kemudian terus rebah dalam dakapan adiknya. Rohaya terasa bagaikan mempunyai seorang suami baru yang mengisi kekosongan jiwanya. Kasih sayang dan cintanya kepada adiknya yang tercipta dari tragedi yang tidak disangka benar-benar mengubah hidupnya. Dia kini mempunyai tempat mengadu dan tempat untuk bermanja dan berkasih sayang. Kepuasan demi kepuasan yang adiknya berikan membuatkan dia sanggup untuk menyerahkan seluruh jiwa dan raganya demi keinginan batin mereka berdua. Rohaya sanggup menjadi isteri kedua adiknya, asalkan cinta dan keinginan batinnya sentiasa diubati, walau setiap hari dia terpaksa menerimanya, jika itulah kehendak adiknya.

    Bagi Hamid pula, keinginannya untuk memiliki tubuh kakaknya kini akhirnya tercapai secara mutlak. Malah, cinta kakaknya juga berjaya dicuri dan di nikmati. Hamid memang benar-benar puas dan bangga dengan kejayaan rancangan jahatnya. Dia kini mempunyai isteri kedua yang begitu dicintai sejak sekian lama. Tubuh kakak kandungnya yang selama ini di berahikan dan selama ini hanya bermain di dalam khayalan kini menjadi miliknya yang mutlak.

    Dia kini adalah suami kepada kakak kandungnya, dan juga bapa angkat kepada ketiga-tiga orang anak saudaranya. Tubuh kakak kandungnya kini bersedia menjadi tempatnya melepaskan nafsu syahwatnya tidak kira masa dan ketika. Malah, keinginannya untuk melakukan hubungan seksual luar tabie yang tidak pernah dinikmati bersama isterinya kini mempunyai tempat untuk dilampiaskan. Hamid tersenyum bangga. Tubuh kakaknya yang rebah di dalam dakapannya di peluk erat. Punggung montok kakaknya yang lebar dan melentik itulah yang menjadi kunci kepada segala keberahiannya selama ini. Punggung seksi itu jugalah yang telah menjanjikan kesetiaan untuk dipenuhi benih cinta di dalam lubang najisnya.

    Maka, mereka berdua pun bermadu asmara seperti sepasang pengantin baru di dalam kereta di bawah pokok di tepian pantai. Tiada siapa mengganggu, tiada siapa menghalang. Bermadu asmara demi cinta sepasangan adik beradik kandung yang tiada sempadan. Bermulalah hubungan gelap sepasang suami isteri kandung yang hangat dan mengasyikkan.

    Posted in Kwn Kakak - Adik Kwn

    Leave a comment

    Tags: rogol, sumbang mahram

    Seks Dgn Kawan Kakakku

    MAR 7

    Posted by mrselampit

    Ceritanya begini.. Semasa aku berumur 16 tahun aku ke Kuala Lumpur untuk bercuti semasa cuti sekolah.. Aku ke rumah sewa kakakku yang diduduki bersama kawannya di Selayang.. Kawan kakak aku ni memang cun.. Tingginya lebih kurang 165cm.. Mukanya seperti model.. Tak heran la kalau aku katakan dia bekerja sebagai setiausaha di sebuah bank yang terkemuka..

    Aku pula apabila berada di rumah tu sentiasa stim batang aku.. Apa lagi kalau dia memakai baju tidurnya.. Aku selalu jugak mencuci mata melihat buah dadanya ketika ia menunduk.. Selalu la jugak aku melancap dalam tandas..

    Satu hari selepas aku balik dari meronda KL sampai la aku di rumah.. Aku lihat nota di atas meja yang bertulis ‘Akak Ke Pasar Malam.. Tunggu Akak Balik’.. Aku pun pergi la bukak baju.. Lupa lak.. Nama kawan kakak aku tu ialah Mimi.. mmm.. nama pun dah lawa.. apa lagi tuannya.. Aku pun memakai tuala dan menuju ke bilik air.. Aku terdengar ada orang sedang mandi.. Eh.. sapa pula di dalam tu.. Apabila pintu bilik air di buka aku nampak kak mimi yang keluar.. Dia hanya berkemban dan terperanjat apabila aku berada di depannya.. Batang aku terus mencanak bila melihat dia berkemban.. Nampak bodynya yang licin dan takde satu parut pun.. isk.. dia perasan aku punya batang dah naik.. dia nampak gelisah je.. dia masih lagi berdiri di muka pintu..

    Aku tanpa lengahkan masa terus menanggalkan tuala yang aku pakai.. terbonjollah batang ku yg tidak berapa panjang.. mungkin 5 ½ inci je.. Aku menolak dia ke dalam bilik air semula.. Aku mula meraba2 badannya.. Dia nampak takut.. langsung tak bersuara.. tak lama kedengaran suara dari mulutnya yang menyebut ‘ahh.. sedap dikk.. ahh..’ tanpa lengah lagi aku bukak tuala yg menutupi tubuhnya tersergam le gunung dan lurah yang aku idam2 kan selama ini.. Dia memeluk aku dan aku mencium seluruh tubuhnya dengan rakus.. maklum le.. sebelum ni melancap je bila tgk vcd blue.. Kali ni aku yang buat cerita blue..

    Dia melentikkan badan.. geli agaknya.. dalam bilik air tu, aku angkat punggungnya supaya duduk di atas kolah.. dan tangannya memaut bahuku.. Aku menjilat teteknya yang bersaiz tetek Ziana zain.. muda lagi puncaknya.. selepas itu.. dia dengan tak tahan menggenggam batang ku dan menghalakan batang ku ke dalam pantatnya.. Aku bermain secara doggie.. memang dia dah takde dara.. Aku tak kira.. janji aku dah dapat.. dia dengan tak malu menyuruh aku pancut saja di dalam kerana dia telah mengambil pil.. tidak lama kemudian aku pun pancut..

    Selepas itu aku mandi bersama dengannya.. Semasa mandi aku yg masih tidak puas memeluk dan menciumnya.. dia memang pandai membelas ciuman.. dia bagitau kat aku daranya telah dipecahkan oleh pegawai banknya di dalam bilik masyuarat.. bahkan dia mengambil pil semata2 pegawai itu yang mahu bodynya setiap hari.. patut la pantatnya dah buruk.. dah longgar.. hehehe..

    Setelah bersiap memakai baju kakak ku pulang dengan membawa makanan.. oh ya.. Mimi berumur 24 tahun.. sekarang ni aku dengar dah nak bernikah.. tak tau dengan siapa.. malang la suaminya..

    jubodijilat

    Fuckk 💦

    jubodijilat

    Fuck 💦💦

    danyevans96

    Gw

    Farah Budak 12 Tahun

    Cerita Lucah

    Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka. Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak mereka.Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

    Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak perjalanan aku.Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada awaktu malam. 

    Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh dia kuncikan pintu.Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku ajarkan. 

    Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut. Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. 

    Dia mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum, jantung aku berdebar. Sungguh menawan.Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded. Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih itu. 

    Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan juga supaya tidak berlaku salah faham.“Cikgu” sapanya lembut memulakan pertanyaan.“Apa” jawabku ringkas.“Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanjang. dua-dua sekali telanjang.” sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

    Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.“Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah, ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit. Tapi tak kuat”“Diorang tak nampak ke? soalku.“Tak.” jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.“Lepas tu, Farah buat apa” “Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur”“Diorang buat ape tu cikgu.” soalnya. 

    Mampus aku nak jawab. Killer question tu. “Pasal apa diorang telanjang. Pasal apa diorang nampak sedap aje masa tu.”“Farah nampak apa lagi masa tu?”“Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.”“Ayah Farah buat apa dengan kote dia” “Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak” Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu. Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. 

    Dia terus menunggu, tugasan yang kuberi, tidak dibuatnya. “Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu” soal Farah sekali lagi setelah aku mendiamkan diri agak lama.“Macam ni” aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.“Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur telanjang, tapi diorang buat sesuatu”“Buat apa cikgu” soal Farah pantas. 

    Wajahnya bersinar menantikan penjelasan seterusnya.“Diorang berasmara”“Asmara. Asmara tu apa” ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.“Asmara tu bersetubuh”“Bersetubuh tu apa”“Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara bertelanjang”“Kenapa mesti telanjang, cikgu”“Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan berciuman ke seluruh badan.”“Kalau tak telanjang tak boleh ke?”“Boleh, tapi tak sedap”“Tak sedap”“Haa. Kalau telanjang lagi sedap.”“Macam mana pulak”“Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan”“Tak malu ke, cikgu”“Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.”“Saya tak akan bagitau punya.“Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.“Masa bersetubuh tu, diorang buat apa” Lagi. 

    Aku ingatkan habis dah.“Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le”“Cium mulut ye cikgu”“A..aa, cium mulut, cium badan”“Sedap ke cikgu”“Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.”“Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye?”“Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh”“Hisap tetek?”“Ye le”“Perempuan boleh pegang kote lelaki tu?” “Boleh” banyak pulak tanya si Farah ni. “Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap pun boleh. 

    Suka hati, asalkan suka.”“Best ke cikgu”“Best” jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau aku terkam aje budak Farah ni.“Cikgu pernah buat?” aik, ke situ pulak soalan dia.“Belum lagi”“Habis macam mana cikgu tau” hah sudah! Macam mana nak jawab ni.“Orang bagitau le”“Habis tu, kalau dia tipu”“Farah pernah pegang Farah punya anu tak?” tanyaku serius.“Pegang apa? Cipap?”“Haa”“Pernah”“Pernah gogok-gosok tak cipap itu.” “Pernah”“Rasa apa”“Best juga”“Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang buatkan, sambil telanjang pulak tu”“Aa..aa.. ye le”“Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa?”“Ingat macam-macam yang syok”“Lepas tu apa jadi kat cipap tu?”“Berair. Tapi air dia pekat sikit”“Itu namanya melancap”“Melancap?”“Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air tu air mazi.

     Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat”“Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu”“Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar mazi jugak.”“Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana?” soalnya lagi setelah selesai membuat beberapa soalan.“Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu”“Cucuk masuk? Muat ke? Tak sakit ke”“Pasal apa pulak” soalku semula.“Iye le….cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat”“Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair pulak. Senang le masuk.”“Tak sakit?”“Sakit sikit. 

    Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.” “Mesti cucuk dalam cipap ke ?“Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.”“Sedap sangat?”“Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote masuk dalam cipap.”“Budak-budak boleh buat ke cikgu”“Isyyhh….mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu” risau aku dengar soalan tu.“Kena tunggu besar dulu lah ye?” “Haaa.“Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu bapanya tiba di rumah.Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.Permulaan agak baik. 

    Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak membesar. “Tak pakai coli rupanya budak Farah ni”, kata hati ku.“Cikgu” Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak paham ni.“Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..”“Cerita apa” aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.“Cerita Jepun”“Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa”“Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh"Hah !!!. 

    Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya. "Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah”“Mak ayah tak tau ke?”“Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu."kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran."Cikgu!!” terdengar suara Farah memanggil aku. “Mari sisi kejap”“Ada apa hal?”“Kejap le” aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.“Cerita ni la yang saya tengok” katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk di sofa.

    Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak.“Macam tu lah mak ayah saya buat dulu” katanya sambil mata terus terletak di kaca TV.“Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu” sambungnya lagi.“Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi” jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.“Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu?”“Tak. Nampak tak air kat cipap dia” tanyaku padanya. Dia mengangguk. “Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar”“Lelaki tu jilat jugak”“Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar?”“Kecik je” “Tengok kote lelaki tu pulak”“Besar. Panjang”“Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu"Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak stim gile, mencanak dalam seluar. 

    Aku tengok Farah pun duduk tak diam, kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap kemaluannya."Eeee…dia kulum kote lelaki tu”“Itulah best. Sedap”“Diorang ni kahwin dah ke?”“Belum”“Tapi diorang buat tak apa”“Memang tak apa. Tapi tak baik”“Habis tu budak pun boleh buat le kan?”“Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?”“Janganlah bagi tau"Aku terdiam. 

    Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu."Tengok dia jolokkan kote dia masuk” kata ku pada Farah. Farah menonton penuh khusyuk.“Dia menjerit sikit”“Sakit”“Lelaki tu jolok sampai habis”“Muat tak?” tanya ku.“Muat”“Tengok dia tarik keluar kote dia”“Perempuan tu menjerit”“Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap.”“Best le cikgu”“Memang le best”“Farah rasa apa sekarang”“Rasa err..rasa syok sangat”“Cuba pegang cipap Farah”“Malulah”“Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni"Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya kemaluan sendiri. 

    Aku jadi stim tengok dia buat macam tu."Ada apa”“Basah”“Itu tandanya Farah dah stim"Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman wanitanya…."Air apa tu cikgu”“Itu air mani lelaki”“Pasal apa dia pancut kat luar”“OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar”“Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu”“Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.”“Sedap ke”“Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan"Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. 

    Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku."Basuh cipap ye”“Aha…”“Kote memang besar macam tu ke?”“Tak. Dia besar bile stim aje”“Kote cikgu besar tak tadi” mampus aku nak jawab.“Mesti le besar” jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.“Besar macam tu?”“Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.”“Cikgu punya besar tak?”“Besar jugak”“Besar mana?”“Pegang le sendiri” kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.“ooo… besarnya”“Besar lengan Farah” Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.“Cikgu, nak pegang lagi”“Pegang le, kita pegang sama-sama"Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. 

    Dia memicit-micitnya dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya. "Cikgu !!. Apa ni!!’” sergah Farah terkejut.“Aik…Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?"Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut."Cikgu, saya nak tengok boleh tak”“Boleh, kita cium dulu"Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. 

    Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan."OK dah” kataku sambil melepaskan kucupan.“Saya nak tengok kote cikgu” pintanya manja.“Jangan. Nanti mak ayah tahu” kataku memngumpan.“Saya janji takkan bagitau”“Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau”“OK . Janji”“Baiklah, cikgu bagi tunjuk.” kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.“Farah buka baju dulu” kata ku mengarah.“Taknaklah”“Taknak, cikgu tak tunjuk”“OK.OK” katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu dicampakkan ke ats sofa. 

    Dia menutup teteknya dengan tangannya.“Alihkan tangan tu” pinta ku.Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.“Cantik le tetek Farah” pujiku. Dia tersenyum malu.Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan bajuku. “Bukak seluar pulak” arahku sekali lagi.“Malulah”“Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak"Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar berusia 12 tahun. "Cantik le badan Farah” pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya.Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.“Besar tak kote cikgu” sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.“Nak tengok?”“Nak”“Farah buka dulu, baru cigu buka” kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya. Farah pun melucutkan eluar dalamnya. 

    Kelihatanlah cipap Farah yang munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu. “Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah”“Malu apa. Bukan ada sapa”“Cikgu bukak la pulak” pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan seorang lelaki.“Aku pun melucutkan seluar dalamku.

     Dan mencanaklah kemaluanku dengan garangnya."wow …” kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.“Besar tak”“Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya.” tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.“Muat, tapi sakit sikit le” jawabku sambil mengusap batangku depannya.“Sakit tak pe, janji sedap” balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.“Mari” kataku meminta dia mendekatiku.Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu aku aje.Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan begitu.“Best?” tanya ke lembut di telinganya.

    Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.“Ahhh… sedapnya cikgu….mmmm” rengeknya manja.Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.“Kata nak pegang. Pegangle” kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku. Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku. Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. “Besarnya” katanya perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. 

    Aku rasa sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling. “Tak nak cuba jilat. Hisap” tanyaku.Dia diam sahaja sambil mengusap. “Boleh ke” tanyanya.“Boleh le” lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. “Masukle dalam mulut” pintaku.Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. 

    Macam nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya. Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut. Farah tak melawan. 

    Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.“Best?"Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu. aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. 

    Dia makin mengerang dengan kuat. "Ahhh…..a..hhhhh….mmmmm….cikgu….."Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih lagi menjilat cipapnya. "Nak masuk kote tak?” aku inginkan kepastiasn.Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. “Tapi, tahan sikit sakit yaa” pintaku.Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ….“Ahh…aahhhhhh…aaaahhhhhhh….."Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. 

    Apabila dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat sementara.Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. 

    Aku meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam lurah muda itu.Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. 

    Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan….. terpancutlah air maniku atas perutnya.Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan bertalu-talu dariku."Ahhhh…hhhhh…..” aku lepaskan segalanya.“Mmmm…ahhh…aaahhh….” suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.Kemudian, dia memegang air mani ku. “Itulah air mani” kataku. “Try le kalau nak rasa"Farah mengambil air mani itu, diciumnya. "Bau tak sedap” katanya.“Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain” balasku.

    Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga kering air mani aku.“Sedap?”“Sedap” katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya. “Kenapa tak pancut dalam mulut”“Nak ke?”“Nak”“Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?"Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. 

    Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut koteku."Kenapa?” dia tanya bila melihat aku berdiri.“Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani.” pintaku. “Lepas tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah"Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju."Laju lagi” pinta ku.Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian…“OK dah nak keluar, sedia” kata ku.Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. 

    Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut dan tetetknya.“Best?”“Best sangat” jawabnya.“Nak lagi?” tanyaku.“Letih la cikgu, lain kalilah,” jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main dengan dia lagi.“Rasa macam mana sekarang?” soalku lagi.“Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?” jawabnya sambil menudin kearah cipapnya yang masih basah itu. “Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu?"A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan"Farah mengangguk sambil tersenyum."Farah” sapaku. “Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye”“Janji” jawabnya.“Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.”“Apasal”“Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun jangan tau”“Saya mana ada boyfriend cikgu”“Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah kahwin”“OK janji”“Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.”“Walaupun saya sekolah menengah”“Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.

    OK”“OK” jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.“Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa Farah. 

    Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas tu aku pun balik.Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami.Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya. Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

    Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja. Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak mempunyai boyfriend. Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku. 

    Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya. Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. 

    Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. 

    Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami isteri. Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku mahu dia berjaya. 

    jubodijilat

    Fantasi Amalin 💦

    alongnash79

    Cs - Cerita Melayu Dewasa:

    Cerita Lucah ..

    “Nor, masuk bilik saya sekejap.”

    Petang itu kira-kira pukul 6.00 petang waktu aku bersiap-siap untuk pulang Datuk Ong Tee Liat yang baru pulang dari menghadiri mesyuarat dengan pelanggannya mendekati mejaku dan mengarah agar aku masuk ke biliknya. Aku lihat muka Datuk Ong kemerehan dan langkahnya terkocoh-kocoh laju.

    Aku memikirkan sesuatu, mungkin Datuk Ong menghadapi masalah. Dalam keadaan kegawatan dan ekonomi yang tidak menentu segala sesuatu boleh saja berlaku. Sebagai personal assistant atau setiausaha pribadi aku memang rapat dengan Datuk Ong. Segala masalah syarikat sentiasa diceritakan padaku. Bila satu persatu syarikat kewangan di Amerika Syarikat dan England runtuh dan muflis, tempiasnya mungkin terkena syarikat Datuk Ong yang juga menceburi bidang kewangan.

    Aku menghadap cermin di sisiku. Aku rapikan pakaian dan rambutku dan berjalan pelan ke bilik Datuk Ong. Dengan perasaan debaran aku mengetuk daun pintu bilik pejabat Datuk Ong. Aku pun hairan kenapa hatiku rasa berdebar padahal sebelum ini tidak ada pula perasaan seperti ini bila aku memasuki bilik Ong.

    “Masuk.”

    Aku mendengar suara Datuk Ong bila aku mengetuk pintunya. Aku memulas tombol pintu, membuka daun pintu dan perlahan aku melangkah mengatur tapak demi tapak. Kira-kira enam langkah berjalan aku sudah berada tepat di hadapan Datuk Ong. Datuk Ong sedang bersandar di kerusinya sambil memejam mata.

    “Datuk, ada perkara yang Datuk perlu saya lakukan?” tanyaku dengan suara lembut.

    “Nor duduk,” Datuk Ong bersuara dengan mata masih terpejam.

    Cara dan sikap Datuk Ong membuat aku sedikit cemas. Biasanya tidak begini. Selalunya Datuk Ong kelihatan ceria. Tapi petang ini Datuk Ong sama sekali berubah. Belum pernah aku melihatnya selama beberapa tahun aku bekerja dengannya.

    Boss aku yang berusia 60 tahun itu kelihatan seperti ada sesuatu masalah yang mengganggu dirinya. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat. Aku sendiri gerun jika syarikat ini muflis aku akan kehilangan kerja. Bagaimana aku akan membayar sewa rumah dan ansuran kereta yang baru aku beli.

    “Datuk, datuk ada masalah?” Tanyaku selepas beberapa ketika melihat Datuk Ong diam saja.

    “Ya! Saya ada masalah.”

    Aku bertambah risau bila Datuk Ong menyebut dia ada masalah. Aku kembali membayangkan kalau aku akan kehilangan pekerjaan. Pada masa keadaan ekonomi yang tidak menentu ini rasanya tidak mudah untuk mendapat pekerjaan. Ngeri rasanya membayangkan perlu naik turun tangga bangunan membawa dokumen dan resume mencari kerja kosong.

    “Berat ke masalah datuk?” aku memberanikan diri bertanya.

    “Tak pasti. Nor yang akan menentukannya.”

    Aku menjadi tidak mengerti. Aku yang akan menentukan berat atau ringannya masalah Datuk Ong. Apa pula kaitannnya aku dengan masalah Datuk Ong. Aku keliru dan tidak faham.

    “Saya tak faham datuk.” Aku berterus terang.

    “Begini ceritanya. Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab. Mereka memasang video, cerita menarik.”

    “Menonton video perkara biasa datuk. Tak ada masalah pun, saya juga kadang-kadang menonton video.”

    “Ini video sepecial, saya perlu bantuan.”

    “Bantuan macam mana tu datuk. Saya kurang faham.” Aku masih keliru dengan teka-teki lelaki cina di hadapanku ini.

    “Video tu cerita orang dewasa. Nor kita bercakap macam orang dewasa.”

    Aku masih kurang faham. Bercakap macam orang dewasa? Memang pun aku bercakap dengan Datuk Ong macam orang dewasa. Takkan aku nak bercakap macam budak-budak dengan majikan sendiri.

    “Saya bercakap macam orang dewasalah datuk.”

    “Macam ni Nor, kita pendekkan cerita. Bila tengok video tu penis saya tegang, sekarang pun belum turun. Saya perlu bantuan Nor untuk turunkannya.”

    “Saya belum pernah buat perkara macam tu. Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja.”

    “Saya bagi Nor satu ribu.”

    Aku jadi seram dengan permintaan Datuk Ong kali ini. Sejak kahwin aku tidak pernah menduakan suamiku. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi kami merancang untuk tidak memiliki a

    nak dalam waktu terdekat. Hubungan aku dengan suami amat bahagia. Aku mendapat kepuasan tiapa kali aku bersama dengan suami.

    Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ong bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Jika aku menolak, aku kehilangan wang seribu. Seribu ringgit sama dengan gaji aku setengah bulan. Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Tambahan pula telah seminggu suamiku out station. Nafsuku tak dilayan seminggu jugalah. Aku confuse.

    “Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini,” jawabku pelan.

    “Ini bukan perintah, Nor. Ini tak ada kaitan dengan kerja, ini hanya tawaran sukarela. Nor boleh tidak setuju dan kerja Nor di sini macam biasa sahaja,” jelas Datuk Ong menghilangkan keraguanku.

    Aku mengganguk tanda setuju. Wajah Datuk Ong berseri-seri. Datuk Ong bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya. Kami duduk berdekatan di atas kerusi sofa panjang yang lembut. Datuk Ong menarikkan zip seluarnya dan menarik seluar dalam ke bawah. Melenting zakar Datuk Ong yang keras terjongol keluar.

    “Nor, penis saya keras sejak tadi. Dia tak mahu turun. Cuba Nor pegang.”

    Aku terperanjat pada mulanya melihat batang pelir Datuk Ong yang sudah keras. Batang pelir lelaki cina ini tidaklah besar sangat. Aku lihat biasa-biasa saja. Kepala merah kelihatan sedikit terkeluar dari kulupnya. Baru aku perasan rupanya Datuk Ong tidak bersunat. Aku pegang dan ramas pelir tersebut atas permintaan Datuk Ong.

    Datuk Ong makin rapat kepadaku dan memasukkan tangannya ke dalam bajuku. Buah dadaku disentuhnya lembut. Datuk Ong mula menanggalkan butang bajuku. Aku membantu dengan melepaskan blazer yang aku pakai. Aku membiarkan tangan Datuk Ong merayap di atas coliku. Pada mulanya tindakan Datuk Ong tidak agresif, tapi lama kelamaan dia semakin ganas. Maklumlah orang dah tua, perlu pemanasan terlebih dulu macam enjin kereta lama.

    Datuk Ong menanggalkan coliku. Dia menghisap tetekku sepuas-puasnya. Buah dadaku diramas dan dihisapnya. Aku mula menjadi khayal. Datuk Ong mula menghisap lidahku dengan rakus. Dia mula mencium dan menghisap lidahku berselera. Aku semakin geli. Aku menanggalkan baju kot dan kemeja Datuk Ong. Kemudian seluarnya pula kutanggalkan. Datuk Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku.

    Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ong mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangannya dengan cekap menyelak skirtku ke atas. Seluar dalamku kelihatan. Datuk Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Tangan Datuk Ong menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Aku mengeluh kesedapan.

    Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ong. Ketika itu aku masih duduk di atas kerusi lagi. Datuk Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Aku pun membukakan kelangkangku lebar-lebar agar Datuk Ong dapat selesa menghisap cipapku.

    “You punya barang banyak baguslah Nor”, kata Datuk Ong.

    Aku tersenyum saja menerima pujian Datuk Ong. Aku memang menjaga alat sulitku dengan rapi. Kebersihan kujaga. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Cipapku selalu aku cuci dengan feminine wash. Tentu saja Datuk Ong suka aromanya yang segar. Orang lelaki memang suka bau cipap yang segar dan bersih.

    Datuk Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapkuku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Hujung hidung Datuk Ong menggelitik hujung kelentitku. Aku geli bercampur nikmat. Bila lidah Datuk Ong meneroka lubang cipapku, aku rasa seperti terbang di kayangan. Lazat, nikmat, geli bercampur-campur.

    Aku tak tinggal diam. Aku memegang balak Datuk Ong. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya. Pertama kali aku memegang pelir orang lain selain suamiku. Kali ini pelir lelaki cina tua yang tak bersunat.

    Aku memegang dan mengusapnya sehingga balak Datuk Ong bertambah tegang. Perlahan-lahan aku meramas-ramas batang dan melurutkan kulupnya. Batangnya aku ma

    inkan sehingga betul-betul keras. Kulihat kepala merah secara perlahan-lahan keluar dari kulupnya. Hanya separuh sahaja kepala merah licin keluar dari kulup, separuh lagi masih dibungkus kulit kulup. Kepala pelir warna merah, kulit kulup warna coklat muda. Pelan-pelan aku menolak kulit kulup ke belakang. Mudah sahaja ia bergerak. Sekarang semua kepala pelirnya terbuka. Balak Datuk Ong sekarang dua warna. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

    Kerana agak penasaran aku belek batang pelir Datuk Ong. Pelir tak bersunat ni bentuknya macam pelir budak kecik cuma ukurannya saja tentunya lebih besar dan lebih panjang. Satu lagi bezanya aku lihat ialah kulup budak kecik tak boleh diloceh tapi pelir Datuk Ong mudah saja diloceh. Kulit kulup mudah bergerak ke belakang memperlihat kepala merah yang bentuknya macam kudup cendawan atau topi jerman.

    “Nor, you hisap penis I.”

    “Saya tak biasa hisap lancau tak potong.”

    Aku rasa geli juga bila disuruh hisap pelir lelaki cina tua di depanku ini. Kawanku pernah cerita pelir lelaki yang tak bersunat kurang bersih. Ada benda-benda putih di bawah kulit kulup. Itu semua cerita kawan-kawanku.

    “Penis I bersih. Nanti I tambah lagi dua ratus.”

    Cakap Datuk Ong dah jadi lain, sekejap saya sekejap I. Aku tak kisah semua ini, aku memikirkan habuan tambahan dari Datuk Ong. Dua ratus ringgit extra. Kira okeylah tu. Bukan luak pun kalau aku hisap dan kulum batang cina berkulup tu. Aku mula beraksi, aku dekatkan mukaku ke celah paha Datuk Ong. Pertama sekali aku cium kepala merah lembab tu. Baunya agak pelik, tapi mungkin inilah aroma kepala pelir lelaki tak bersunat. Agak berbeza dengan kepala pelir suamiku yang rasanya tidak ada bau. Kemudian aku jilat kepala merah tersebut, bermula dari lubang kencing hingga ke bahagian takuknya. Puas menjilat aku mengulum batang tua tersebut dan aku hisap pelan-pelan. Hanya beberapa minit terasa ada cairan hangat agak masin keluar dari muncung pelir Datuk Ong. Rupanya Datuk Ong telah mengeluarkan mazinya.

    “Cukup Nor, I dah tak tahan. I nak rasa vagina you, I nak fuck you.”

    Sesudah puas Datuk Ong menghisap cipapku dia mula memegang balaknya untuk di masukkan ke dalam cipapku.

    “Boleh bikin doggy style ke, Nor?” tanya Datuk Ong.

    “Apa saja yang Datuk minta Nor kasi,” jawabku.

    Aku pun terus membongkokkan badanku di atas carpet sambil tanganku memegang kerusi sofa. Datuk Ong memeluk aku dari belakang. Terasa kehangatan tubuh kami berdua walau aircon terpasang di bilik Datuk Ong yang besar dan mewah itu. Datuk Ong merangkul badanku dari belakang sambil mencium belakang tengkokku. Terasa hangat nafas cina tua terasa di leherku.

    Aku rasa batang Datuk mula membelah kedua belah buntutku. Perlahan-lahan Datuk Ong menghalakan batang kerasnya ke arah muara buritku yang semakin berdenyut-denyut minta diteroka. Kepala batang Datuk Ong akhirnya sampai ke belahan kemaluanku. Datuk Ong menekan perlahan-lahan batangnya ke dalam cipapku yang sudah basah. Terasa licin dan terus menerjah sehingga sampai ke dalam. Rasaku batang Datuk Ong tak panjang sangat, mengikut perkiraanku lebih pendek daripada pelir suamiku.

    Kenanganku kembali ke zaman kecilku. Waktu usiaku 12 tahun, ibuku memujuk adik lelakiku yang berusia 10 tahun supaya bersunat. Adikku pada waktu itu tak mahu bersunat kerana takut sakit. Kata ibuku orang perempuan tak mahu lelaki tak bersunat. Kata ibuku lagi lelaki yang tak bersunat tidak boleh kahwin. Aku tak faham kata-kata ibuku waktu itu.

    Sekarang ini batang pelir Datuk Ong yang tak bersunat tu telah bersarang dalam buritku. Selesa saja dia keluar masuk dalam lubangku yang sempit. Batang cina yang berkulup yang tak kenal pisau tok mudim tu gagah saja meneroka burit melayuku. Cerita ibuku tadi tidak benar sama sekali, itu hanyalah gula-gula bagi memujuk adikku supaya mahu berkhatan. Bagiku berkhatan atau tidak sama saja.

    Apabila habis batang Datuk Ong terbenam ke dalam cipapku dia mula menghayunkan buntutnya agar balaknya keluar dan masuk. Batang Datuk Ong terus keluar dan masuk dengan lancarnya di dalam cipapku. Sese

    kali Datuk Ong menjerit kesedapan. Aku pun begitu juga, cuma kurang sedap jika dibandingkan dengan batang suamiku yang bersunat. Semasa batang Datuk Ong masuk terasa sedap, tetapi apabila ditarik nikmatnya tidak seberapa. Mungkin ini yang disebut kawanku, batang berkulup ni bila masuk bertabik bila keluar bersalam.

    Aku cuma melayan kerenah Datuk Ong saja. Setelah puas cara doggy, Datuk Ong menelentangkan aku di atas carpet lembut. Kali ini cipapku betul-betul di depannya. Dia membetulkan kepala merahnya yang berlendir menghala lubang buritku. Aku mengangkang luas bagi memudahkan kerja Datuk Ong. Batang Datuk Ong terus dimasukkan ke dalam cipapku. Dia menyorong tarik dengan lajunya. Tiba-tiba aku sudah mahu mencapai klimaks, aku terus memeluk badan Datuk Ong agar dia melajukan lagi hayunannya. Tiba-tiba seluruh badanku lemah terkulai kesedapan. Datuk Ong juga semakin laju menghayunkan balaknya.

    “Nor I nak lepas dalam, boleh?”

    “Boleh datuk, tapi kena extra dua ratus. Saya tak mau mengandung.”

    “Okey, okey.”

    Datuk Ong menjawab dengan suara terketar-ketar. Batang pelirnya terasa makin bertambah keras dan berdenyut-denyut. Aku tahu sebentar lagi tentu Datuk Ong akan memancutkan mani panasnya. Aku mengemut lebih laju supaya Datuk Ong terasa sedap. Aku ramas dan urut batang tua itu dengan dinding buritku. Aku kemut makin laju dan makin kuat.

    “Aahhh… uuhhh… sedap Nor.”

    Datuk Ong mengerang kuat. Serentak itu aku rasa badannya menggigil dan pahanya terketar-ketar. Badannya dirapatkan dengan badanku dan terasa pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahimku. Datuk Ong telah melepaskan benih-benih tuanya ke dalam rahimku. Aku harap benih lelaki tua ini tidak akan tumbuh dan membesar dalam rahimku.

    “Barang Nor sungguh sedap, sempit lubangnya,” kata Datuk.

    Aku hanya tersenyum. Datuk Ong terkapar keletihan di sebelahku. Dia meraba-raba tetekku dan meramas-ramasnya perlahan. Aku biarkan saja. Aku juga keletihan. Mungkin kerana agak lama berpisah dengan suamiku maka batang cina tua ini sedap juga rasanya. Aku sempat mengalami orgasme bila cairan hangat menerpa rahimku tadi. Aku puas walaupun rasanya tak setanding dengan suamiku.

    Selepas itu aku ke bilik air membersihkan badanku agar pekerja lain tidak curiga tentang apa yang berlaku. Setelah siap aku dan Datuk Ong mengemaskan diri, Datuk memberiku sekeping cek tertulis seribu empat ratus ringgit. Bagi aku tak rugi aku melayan bossku dengan baik kerana aku juga mendapat habuan.

    Aku dah rasa batang bersunat punya suamiku dan batang berkulup punya Datuk Ong. Aku membandingkan kedua-duanya. Aku rasa batang bersunat lebih sedap, batang berkulup kurang sedap.

    25momom52

    Nama ku Karim dan berumur 30 tahun dan bekerja di sebuah syarikat IT multinational di kuala lumpur. Hans berasal dari Sweden dan berumur 45 tahun merupakan bos besar di divishen ku sejak setahun lepas. Kacak orangnya. Bertubuh tinggi lampai, anak mata berwarna biru, berambut kuning keemasan dan berbadan tegap orangnya. Di pejabat dia adalah seorang yang tegas namun bijak menguruskan anak buahnya. Aku senang bekerja di bawahnya.

    Aku sudah pun berkahwin namun masih belum dikurniakan anak walaupun sudah 3 tahun mendirikan rumah tangga bersama Shafilia atau lebih mesra kupangil Sha. Aku dan Sha adalah sebaya dan kami rapat sejak sekolah menengah lagi. Sha dahulu adalah seorang pegawai bank. Namun disebabkan dia sering  pulang lewat dari kerja, aku menasihatkan dia untuk berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Aku bimbang akan kesalamatannya yang sering pulang lewat. Lagipun gaji ku lebih dari cukup untuk menampung kami berdua. Sha akur dengan permintaan ku,  dia meletakan jawatanya sejak 6 bulan lepas.

    Pada suatu hari, aku menemani bos ku makan berdua di cafe. Tiba-tiba Hans memuji-muji kecantikan isteri ku. Aku berasa bangga mendengar pujiannya.  Malah dia menceritakan dia sering berfantasi untuk meniduri isteri ku. Aku merasa terkejut mendegar angan-angannya kerana Hans hanya pernah berjumpa dengan isteri ku sekali sahaja, ketika jamuan hari raya syarikat pada 2 bulan lepas. Walaupun nadanya seolah-olah bergurau, namun hati ku berdebar-debar mendengar hajatnya.

    Aku cuba untuk berhenti berfikir tentang angan-angan Hans, namun bayangan isteri ku bersetubuh dengan Hans semakin menghantui kepala ku. Hans tidak pun mengugut atau memaksa ku untuk membenarkan dia meniduri isteri ku, namun aku menjadi teruja untuk melihat isteri ku ditiduri oleh lelaki lain.

    Setelah beberapa hari kemudian, aku masih lagi terbayang-bayangkan aksi Hans melakukan pelbagai aksi bersama isteri ku. Aku mula nekadkan diri. Aku mula menceritakan hajat Hans pada isteri ku. Sha benar-benar marah dengan Hans dan menyuruh ku report polis. Aku memujuknya dengan memberitahu aku tidak mempunyai sebarang bukti untuk mendakwa Hans. Aku juga berbohong pada isteri ku dengan mengatakan Hans mengugut ku untuk memberhentikan ku jika hajatnya tak kesampaian. Walhal sebenarnya, aku yang lebih berhajat dari Hans untuk melihat isteri ku beraksi bersama bos ku.

    Tidak kusangka Sha mudah termakan tipu ku. Mungkin dia bimbang hidup kami akan menjadi susah sekiranya aku kehilangan punca pendapatan. Lebih-lebih lagi dia tidak bekerja sekarang. Bukan senang nak cari kerja dalam keadaan ekonomi tak menentu sekarang. Sha tidak memberikan sebarang kata persetujuan pada ku ketika itu.

    Sejak daripada itu, aku tidak pernah membangkitkan isu itu lagi hingga lah 2 hari kemudian. Isteri  ku tiba-tiba memberi persetujuan untuk melayan Hans, namun bersyarat. Syaratnya ialah dia hanya akan melayan bos ku satu malam sahaja, tidak boleh berulang lagi. Mendengar persetujuan dari isteri ku sendiri membuatkan hati ku teruja, namun ku sorokan perasaan itu dari timbul di muka ku. Dengan tenang aku meyakin isteri ku yang Hans hanya mahu semalam sahaja dengannya, tidak lebih dari itu.

    Pada hari sabtu itu, aku menjemput Hans ke rumah ku untuk makan malam. Aku sempat memberitahunya yang isteriku sangup menunaikan fantasi bos ku itu. Terpampang wajah teruja pada muka bos ku. Dia mengucapkan terima kasih tak terhingga pada ku.

    Makan malam berjalan lancar. Pada mulanya aku menjangkakan suasana makan malam itu akan kekok dan janggal namun jangkaan ku meleset. Sha melayan bos ku seperti layaknya sebagai seorang tetamu. Tidak sekali pun kelihatan Sha tidak senang ketika berbual dengan Hans. Ternyata Hans bukan sahaja segak dari segi fizikalnya, namun dia juga pandai mengajak perempuan berbual dengannya. Malam itu Sha mengenakan kebaya berwarna merah dengan tudung yang senada dipadankan dengan kain batik bercorak tradisional. Pada hemat ku, kulihat Sha pula yang sedang mengoda nafsu Hans ketika ini. ‘Dressed to kill!!’

    Usai makan malam, aku dan Hans bersantai sebentar di ruang tamu sambil merokok sedangkan isteri ku terus masuk kebilik tidur. Habis sebatang rokok, aku mengisyaratkan Hans supaya masuk kebilik tidur ku dahulu. Tanpa perlu disuruh kali ke dua, Hans terus pergi kebilik ku setelah mengucapkan terima kasih pada ku. Hati ku berdebar-debar saat Hans masuk kebilik tidur ku. Aku membakar sebatang rokok lagi cuba menenangkan hati ku.

    Hanya setengah batang rokok sahaja mampuku hisao sendirian, sebelum ku matikan apinya. Makin lama ku tunggu diruang tamu, hati ku makin resah. Aku beranikan diri untuk melihat sendiri aksi isteriku bersama Hans. Perlahan-lahan ku melangkah ke bilik ku. Semakin dekat aku dengan bilik semakin jelas suara erangan Sha. Tangan ku mengigil ketika hendak membuka pintu bilik saat mendengar suara ghairah isteri ku sendiri. Perasaan teruja dan gemuruh datang serentak dalam hati ku. Hanya lampu tidur yang terpasang dibilik ku memberikan suasana yang romantik. Akhirnya aku dapat melihat sendiri bagaimana isteri diratah oleh lelaki mat salleh.

    Sha masih lagi berpakaian lengkap dengan kain batiknya terselak hingga keatas. Isteriku terkangkang luas diatas katil untuk membolehkan Hans yang sudah pun telanjang bulat untuk meneroka lubuk nikmatnya. Ku lihat Hans leka menjilat-jilat kelentit isteriku sambil sekali sekala jarinya menusuk perlahan-lahan lubang faraj isteri ku. Isteri ku menutup mata dengan lengannya sambil terus meracau-racau kesedapan.

    “Ahhhhh…ahhhhh…owhhhhhh…Hansssss… You are good…owhhhhh…” Rengek isteri ku.

    Aku tidak pasti ketika ini isteri ku sedar akan kehadiran aku atau tidak kerana matanya diepejamkan dari tadi. Aku menjadi terangsang melihat Sha benar-benar kenikmataan bersama lelaki yang bukan suaminya. Aku melondehkan seluar ku dan duduk dimeja makeup menyaksikan Hans merangsang telaga berahi isteri ku. Tangan ku mengusap-usap perlahan batang ku sambil memerhatikan faraj Sha dijolok dengan perlahan oleh jari tengah Hans.

    Gerakan perlahan jari Hans ditambah dengan jilatan lembut di kelentit isteri ku membuatkan Sha semakin hilang kawalan. Hans bijak memancing nafsu isteri ku. Kulihat jarinya berkilat dengan air pelincir dari faraj isteri ku yang sudah sangat berair. Hans begitu sabar merangsang kemaluan isteri ku, dia melakukan dengan tertip dan cermat. Isteriku kelihatan semakin geram kerana Hans seakan-akan tidak ada niat untuk meningkatkan temponya.

    “Owhhhhh…Hanssss…pleassseeee… do me now!! owhhhhh… I want you tonight…!!” Isteri ku mengangkat kan kepala sedikit sebelum meminta Hans menyetubuhinya.

    Pada waktu itu barulah Sha terlihat kehadiran ku. Mukanya berubah sedikit. Namun aku menunjukan isyarat ibu jari sebagai tanda restu kepadanya. Dia mengangukan kepala dan terbaring semula membiarkan kelangkangnya diterokai oleh lelaki asing. Hans tidak memperdulikan permintaan Sha, sebaliknya meneruskan tempo yang sama.

    “Owwwwhhhhhh…comonnn Hanssss…pleasseeee.. I need moreeee…” rengek Sha lagi

    “You need what Sha? I don’t understand.. You need to be more clear..” Jawap Hans yang pura-pura tidak tahu.

    “Urghhhh… No.. Karim here..hmmmm” balas isteri ku sambil matanya melirik ku

    “So? I’m his boss by the way.. You don’t need to be shy..” kata Hans pula.

    “Urgggghhhhh…. you are jerk Hans… Karim is still my husband..hmmmmm” respond isteriku.

    Hans tidak menghiraukan keluhan Sha. Dia terus-menerus menjilat kelentit isteri ku. Aku dapat rasakan Hans sengaja mahu isteri ku merayu-rayu padanya didepan ku sebelum melanjutkan kepada aksi yang lebih panas lagi. Mungkin kehadiranku membuatkan Sha segan untuk merayu Hans. Isteri ku mengetap bibirnya menahan nikmat dicelah kangkangnya.

    “Hanssss… Fuck me pleaseeee…” Akhirnya Sha akur dan memohon pada Hans.

    “Come again? I cant hear you.. you need to be more clear Sha…”Usik Hans.

    “Hans…please…Owhhh…hmmmmmm…”rengek isteri ku. Dalam samar-samar, mukanya kelihatan kemerahan seperti menahan malu.

    “hmmmmm…Hansss…..pleaseee….fuck my pusssyyyy…I’m so wet now…pleaseee… I need your fat cock in my cunnn…owhhhhh..!!” Rayu isteri ku lagi.

    Kalini dia benar-benar nekad. Dia sudah tidak menghiraukan kehadiran ku lagi. Mungkin kerana nafsunya sudah membuak-buak dan tidak terkawal lagi. Batang ku sudahpun keras dengan maksima melihat isteri ku merayu bagaikan perempuan sundal pada bos ku. Selepas mendengar isteriku meminta dengan lebih jelas, barulah Hans menghentikan jilatannya dan berdiri dikaki katil untuk menikmati pemandangan isteriku yang masih lengkap berkebaya dan bertudung sedang terkangkang meminta dipuaskan olehnya.

    Hans memandang ku sebentar dan aku menganguk kepala kepadanya sebagai tanda mengizinkannya. Pada waktu itu baru aku perasan yang batang mat salleh ini jauh lebih besar dan panjang dari ku. Aku menjadi semakin teruja melihat batang gergasi itu sedia untuk menceroboh faraj isteriku yang comel itu.

    “Ok, Sha… You are mine tonight..!” Seru Hans.

    Seperti yang telah kami persetujui sebelum ini, Hans mengambil kondom dan menyarungkan pada batangnya. Dia kemudian mengangkang kan kaki Sha seluas yang boleh sebelum meletakan batangnya pada pintu faraj isteri ku. Hati ku berdebar-debar melihat detik-detik akhir sebelum lelaki kedua mencerobohi faraj isteri ku. Perlahan-lahan Hans menolak batangnya kedalam faraj Sha. Sha memejamkan mata seperti menahan sakit untuk menerima tusukan sulung Hans ke dalam telaga nikmatnya.

    “urghhhhhh… slowly Hansss… Your penis is to big for my pussy…owhhh..” Rengek isteri ku.

    Hans menekan perlahan-lahan batangnya sehinga lah berbaki suku lagi batangnya. Semakin dalam tusukan Hans, semakin kuat rengekanan  isteri ku. Nampaknya Hans telah berjaya menusuk ke bahagian paling dalam isteriku meskipun batangnya masih tidak dapat masuk sepenuhnya. Isteriku kelihatan keperitan cuba menyesuaikan dengan batang gergasi milik Hans.

    Bos ku membiarkan sebentar batangnya kerana kelihatan isteriku masih lagi tidak bersedia. Faham dengan situasi Sha, Hans bertindak mencium mulut isteri ku dalam keadaan batangnya masih tertanam dalam faraj isteri ku. Sha membalas kucupan berahi Hans dengan membuka mulutnya. Lidah mereka saling berlawanan diantara satu sama lain. Sumpah aku rasa lebih cemburu ketika melihat mereka saling berkucupan berbanding ketika Hans melakukan tusukan tadi. Jantung ku berdengup kencang melihat Sha begitu asyik dikucup Hans. Mereka bukan sahaja dilanda berahi, malah seperti pasangan yang hangat dilamun cinta!!

    Sambil mengucup isteri ku, tangan Hans meraba-raba dada isteriku yang bersaiz 38b itu dari luar baju kebayanya sambil pingangnya digerak-gerakan untuk melakukan sorong tarik secara perlahan-lahan. Sha memeluk belakang Hans seakan-akan tidak mahu bos ku menghentikan kucupannya. Hampir 15 minit mereka pada posisi itu, mereka begitu asyik berkucupan.

    Tangan isteri ku mula didepakan diatas katil ketika Hans mula melakukan sorong tarik dengan lebih kuat. Hans masih melakukan sorong tarik dengan tempo perlahan, namun hayunannya lebih tinggi. Isi faraj isteri ku seakan-akan tertarik keluar ketika Hans menarik batangnya, namun masuk kembali ketika bos ku menusuk farajnya. Hans kelihatan begitu cermat melakukan sorong tarik pada isteriku. Tangan Hans tidak jemu-jemu meramas dada Sha. Isteriku merengek-rengek tiap kali batang Hans disodok kedalam farajnya.

    “Urghhhhh… So deep Hansss….I Love it….urgggghhhhh…You are so gentleman…ahhhhhhh….” rengek isteri ku.

    Setelah Hans yakin isteri ku sudah dapat menyesuaikan dengan saiz batangnya, Hans mula melajukan sorong tariknya. Dia memegang kemas pingang isteri ku sebelum menghenjut isteriku dengan tempo yang lebih laju. Sha meracau hebat diasak oleh Hans bertali arus.

    “Pap Pap Pap Pap Pap PapPap Pap Pap Pap!” bunyi hentakan Hans ketika menghenjut isteriku.

    “Ahhhhh…Ahhh.. Ahhhh… Ahhhhhh..!!” hanya itu sahaja yang terkeluar dari mulut Sha.

    Hans terus mengasak faraj isteri ku bertubi-tubi tanpa henti. Hampir 5 minit Sha diasak oleh bos ku. Aku pasti tidak mampu mengasak Sha bertali arus selama itu. Isteri ku kelihatan seperti hampir mencapai klimaksnya yang pertama.

    “Urghhhhh.. I am cummmmingggggg…..owhhhhh… Hansssss…!!!” pekik isteriku tiba-tiba.

    Mata Sha terbeliak, pingangnya dilentikan keatas saat dia klimaks. Sha mengalami klimaks yang lama. Tidak pernah ku lihat Sha sepuas ini. Sepanjang isteriku klimaks, Hans membenamkan batangnya sedalam yang boleh dan mengucup-ngucup muka isteri ku. Sesudah menikmati sisa-sisa klimaksnya, Sha kelihatan masih tercungap-cungap.

    Hans masih lagi tidak memulakakan langkah seterusnya. Dia mengucup-ngucup muka Sha sambil sekali sekala berbisik kepada isteri ku. Sha kelihatan ketawa kecil setiap kali mendengar bisikan Hans sebelum dia berbisik kembali pada bos ku. Ntah apa yang mereka bisikan, aku pun tak tahu. Perasaaan ingin tahu semakin menebal seiringan dengan perasaan cemburu ku. Apa yang lebih peliknya, semakin cemburu ku mengunung, semakin terangsang batangku. Aku hampir terpancut ketika mendengar Sha ketawa dibisik bos ku.

    Tiba-tiba Hans bangkit dan mencabut batangnya dari faraj isteri ku. Sha juga perlahan-lahan bangkit dari baringnya dan menongeng membelakangnkan bos ku. Apa yang memeranjatkan ku, Sha menongeng menghadap ku. Kalini mukanya tidak kelihatan malu lagi. Dia berani menatap muka ku sambil bersedia menunggu Hans menyodoknya dari belakang. Keberanian Sha menyebabkan aku pula segan menatap wajah isteri ku sendiri. Aku menutup batang ku dengan tangan kerana malu untuk menunjukan yang aku terangsang dengan aksinya tadi.

    “Abangg….Abanggg suka ya tengok sayang kene romen tadi?? hihihi..” sapa Sha.

    “Aaaaa… bukan…hmmmmm…” Aku tergagap-gagap cuba memikirkan alasan.

    “Ala…malu-malu pulak…cakap je la..urghhhhhhh…Owhhhhhhh..” balas isteri ku sebelum percakapannya tergangu ketika Hans memasukan batangnya secara mengejut.

    “owhhhh…ahhhh! Ahhhh! Ahhhhh! Sedapnya bang batang Hans….owhhh…” rengek isteri ku dihenjut ganas oleh Hans dari belakang.

    Aku merasa sangat terangsang. Aku berdiri dan menghampiri isteri ku yang sedang meracau itu. Kali ini aku tidak lagi menutup batang ku. Ku biarkan sahaja batang ku ditatap isteriku.

    “Owhhhhhh…Hansss… look at my hubby penis… His penis already full erected..owhhhhh.. pathetic right?hihihi..” Aku terperanjat Sha mula mengeji batang ku.

    Aku akui batang ku memang batang ku jauh lebih kecil dari batang bos ku, namun aku tidak sangka Sha sangup membandingkan batang ku didepan Hans. Aku tidak merasa marah, namum merasa makin terangsang. Kulihat Hans juga semakin bersunguh-sunguh menyetubuhi isteri ku dari belakang. Bunyi hentakan Hans makin kuat menujah faraj isteri ku. Aku tidak memperdulikan komen Sha pada batang ku, sebaliknya aku mengocok-ngocok batang ku depan muka isteri ku.

    “PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! “ Hans semakin ganas mengasak isteri ku.

    “AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH!” rengekan isteri ku semakin tidak keruan.

    Aku juga tidak kalah mengoncang-goncangkan penis ku sendiri didepan isteri ku yang sedang dihenjut hebat oleh Hans. Aku rasa hampir tidak tahan. Batang ku berdenyut-denyut melihat mereka beraksi. Kutekan pangkal batang ku sambil menahan nafas ku.

    “Ccccrrrrrreeeeeeeeeeettttt….creeeet..creeet….creeet.. creeet” satu pancutan padu tepat ke muka isteri ku sebelum disusuli beberapa pancutan kecil dari batang ku.

    Tidak pernah aku klimaks sepuas ini. Terasa telur ku senak ketika memancutkan cecair likat ku. Aku benar-benar puas. Namun isteri ku tidak mengendahkan ku walaupun mukanya habis dipancut dengan benih ku kerana dia seakan hampir pada puncaknya yang kedua. Hans juga semakin gila menghenjut isteriku sepuas  hatinya. Nampaknya mereka akan klimaks seiringan kalini.

    “I ammmm almosssttt therreee Hanssss…!!!!” pekik isteri ku.

    “Waiiittt dear….me too..wait my signal…!! Owhhhh….” balas Hans.

    “PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! “

    “OK.. Now dear…..AHHHHHHHHHH” racau Hans sambil menekana batangnya dalam-dalam.

    “Owhhhhhh….Hanssssss…..I love you…….arrghhhhhh” racau Sha pula.

    Aku terperanjat mendengar isteri ku meluahkan kalimat itu. Adakah Sha benar-benar jatuh cinta pada Hans? Atau dia hanya terbawa-bawa dengan nafsunya saat dia mencapai klimaksnya tadi?

    Aku yang baru klimaks juga tadi melangkah longlai duduk semula di kerusi make up tadi. Hans mula mencabut batangnya semula dari kemaluan isteri ku. Isteri ku terus terbaring kelelahan diatas katil. Hans mencabut kondomnya dengan berhati hati untuk mengelakan airnya tertumpah. Kulihat kondomnya begitu penuh dengan cecair likatnya. Isteri ku yang masih diselaputi mukanya dengan air mani ku juga kelihatan kagum melihat bertapa banyaknya benih Hans didalam kondom itu.

    Mereka kemudian saling berpelukan sambil bersembang-sembang tanpa mengendahkan ku. Hans yang masih telanjang sepenuhnya mengereng sambil memeluk tubuh isteri ku dari belakang sambil mengesek-gesek batangnya di pungung isteri ku. Isteri ku yang  masih lengkap berpakaian kebaya merah dan berkain batiknya itu membiarkan sahaja tubuhnya diraba-raba Hans. Mereka saling memuji-muji antara satu sama lain.

    Aku tidak mahu mengangu mereka bersembang, lantas aku keluar dari bilik tidur ku dan berehat disofa ku. Aku benar-benar puas melihat aksi mereka. Peha dan lutut ku masih terasa sengal-sengal akibat terpancut kuat tadi. Sedang aku bersandar diatas sofa hampir 10 minit, aku terdengar bunyi rengekan isteri ku lagi dalm bilik. Nampaknya mereka menyambung pusingan kedua pula.

    Hati ku ingin melihat lagi, namun badan ku mengatakan sebaliknya. Aku rasa terlalu penat akibat terpancut tadi. Akhirnya aku hanya menghayati bunyi rengekan isteri ku dari ruang tamu sebelum aku terlelap sediri.

    “AH! AH! AH! AH! AH! AH! AH!” Aku terjaga kerana terdengar isteri ku meracau kuat.

    Kulihat Jam sudah menunjukan pukul 4 pagi. Sial, dari tadi diorang romen? Dari pukul 10 tadi?!! Aku bertindak mahu menjenguk aksi mereka di bilik ku. Pada waktu itu Sha sedang menongeng diatas seperti tadi namun dia hanya bertudung!! Tiada sehelai benang terlekat pada badannya melainkan kain tudungnya. Hans begitu asyik menyodol belakang isteri ku sambil sekali sekali sekala menampar pungung isteri ku. Isteri ku terjerit kecil setiap kali ditampar Hans. Kulihat kondom-kondom yang telah terpakai bersepah di lantai bilik ku. Aku berasa lega kerana Hans menepati janjinya.

    “Abaaannnnggggg… Hans jolok bontot Sha bangggg…urggghhhhhh…”rengek isteri ku.

    Aku terperanjat mendengar kata-kata isteri ku. Aku sendiri pun tidak pernah merasa lubang belakangnya. Tidak ku sangka batang gergasi Hans berjaya memujuk Sha untuk diliwatnya. Batang ku terus menegang kembali.

    “Kondom Hansss habisss..tapi dia nak lagiiii… sebab tu Sha bagi bontot Sha bangg….. Urghhhhh” rengek Sha lagi

    “PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! “

    “Arghhhhhh…Its hurtss…!!! Hansss…. pleaseeee….!” racau isteri ku

    Hans tidak menghiraukan rengekan isteri ku. Sebaliknya dia melajukan lagi sorong tariknya pada pungung isteri ku. Walaupun isteriku meracau-racau kesakitan, aku tidak sekali pun menegur Hans sebaliknya merocoh-rocoh batang ku didepa Sha pula.

    Aku terpersona melihat dada isteriku yang terdedah terbuai-buai dihenjut Hans. Muka isteri ku yang menahan sakit itu juga memberikan sensasi yang berbeza pada ku. Aku sendiri tidak pernah mengasari isteri ku sendiri. Tidak lama aku merocoh batang ku sendiri sebelum sekali lagi aku terpancut.

    Hans yang dari tadi menghenjut ganas bontot isteri ku juga nampaknya seperti sudah hampir sampai kepuncaknya. Sha menyembam mukanya pada bantal untuk menelak dari menjerit lebih kuat lagi.

    “PAP! PAP! PAP! PAP! PAAAAAP! PAAAAAAAAPPPP!”

    “take this bitch.!!!!urghhhhh!!!” keluh Hans sambil menekan batangnya dalam-dalam bontot isteriku.

    Nampaknya Hans akhirnya memancut kedalam isteri ku tanpa kondom. Mujur la bukan lubang peranakan isteri ku. Kalau tak, tak pasal isteri ku melahirkan anak berambut blonde pula. Setelah puas Hans memancutkan air maninya, dia mencabut batangnya dan berbaring sebelah isteri ku yang masih menyembam mukanya pada bantal. Pada waktu itu baru la aku sedar yang sebenarnya Sha sedang menangis teresak-esak.

    Aku cuba memujuk isteri ku, namun dihalang oleh Hans pula. Malah dia mengisharatkan aku keluar dari bilik ku sendiri. Aku akur dan keluar dari bilik ku. Hans kemudian menutup pintu dan menguncinya dari dalam. Aku tergamam dengan tindakan Hans. Aku terduduk diatas sofa ruang tamu sambil memerhatikan pintu bilik ku. Tak lama kemudian sekali lagi isteri ku teriak kesakitan. Kali ini dia memangil-mangil nama ku untuk meminta tolong. Tiada apa yang boleh aku buat melainkan menyesal dengan tindakan ku sendiri.

    Aku duduk diruang tamu mendengar rengekan isteri ku. Kadang-kadang seperti kesakitan, namun kadang-kadang seperti kenikmatan pula. Aku tidak pasti apa yang mereka buat di dalam bilik itu. Selepas subuh barulah aku tidak lagi mendengar apa-apa bunyi dalam bilik ku. Mungkin mereka sudah tidur. Aku kemudian baru la  boleh melelapkan mata disofa.

    Aku terjaga kerana silau matahari. Kulihat pintu bilik ku masih tertutup dan jam sudah pun menunjukan pukul 12.00 tegah hari. Ternyata bilik masih terkunci ketika aku cuba membukanya. Aku melekapkan telinga ku pada pintu bilik. Kedengaran seperti isteri sedang tertawa dan bersembang dengan Hans. Aku merasa lega kerana isteri ku tidak disakiti Hans lagi namun perasaan cemburu mula menyerang ku.

    Sedang aku mencuri dengar mereka bergurau senda, tiba-tiba isteri ku membuka pintu. Dia hanya berkemban dengan kain batik dan rambutnya kelihatan serabut skali. Tengkuk dan dada isteri ku penuh dengan kesan-kesan love bite dari Hans. Hans kemudia keluar dari bilik lengkap berpakaian. Tanpa menghiraukan ku, Hans mencium mulut Sha didepanku sambil meramas-ramas pungung isteri ku. Hans kemudian menghulur tangan kepada isteri ku dan Sha menyambut tangan Hans dengan mencium tangan bos ku. Hans terus beransur keluar dari rumah ku tanpa berbicara pada ku.

    Sesudah Hans keluar dari rumah, isteri ku terus ke bilik mandi. Kulihat cadar katil ku begitu tidak terurus. Bau air mani begitu kuat sekali. Kulihat tudung Sha penuh dengan tompokan air mani. Aku bertindak mengemas bilik ku sendiri sementara isteri ku mandi. Lama juga isteri ku bersiram sehingga aku selesai menukar cadar dan membersihkan bilik ku pun isteri ku masih belum selesai. Sesudah isteri ku mandi, aku pula membersihkan badan ku di bilik mandi.

    Sesudah ku mandi, ku lihat isteri ku sedang memasak untuk makan tengah hari. Kami makan bersama seperti tiada apa yang berlaku sepanjang malam tadi. Aku tidak berani mahu menanyakan apa yang terjadi pada isteri ku semalam. Dia juga kelihatan tidak berminat untuk bercerita pada ku.

    Besoknya di pejabat, Hans melayan ku seperti biasa. Tidak sekali pun dia menanyakan pasal isteri ku sepanjang mingu itu. Namun setelah 2 mingu kemudian, Hans meminta untuk meniduri isteri ku. Aku menyampaikan hasrat bos ku pada isteriku ketika sampai dirumah. Isteri ku membantah pada mulanya, namun aku berjaya memujuknya sebelum sekali lagi peristiwa yang sama berulang di bilik ku.

    Semingu kemudiannya, Hans sekali lagi meminta izin pada ku. Kali ini Sha tidak lah membantah sangat seperti sebelum-sebelumnya. Lama-kelamaan hal ini menjadi kebiasaan. Hans tidak lagi perlu meminta izin pada ku. Setiap malam sabtu pasti dia bertandang ke rumah ku. Bukan itu sahaja, Hans mula berani membawa isteri ku keluar untuk menonton wayang atau membeli belah. Malah kadang-kadang, Sha pula yang tidur dirumah Hans. Tak cukup dengan itu, pernah juga Hans membawa isteriku bercuti selama semingu di tempat percutian mewah. Aku tidak pernah berani untuk menanyakan apa yang mereka lakukan sepanjang mereka tiada didepan ku.

    Enam bulan sudah hal ini berlaku. Sejak dari hari pertama Hans menikmati isteri ku, tidak pernah sekali pun aku menyetubuhi isteri ku kerana aku lebih gemar mengunakan tangan ku sendiri memuaskan nafsu ku. Kini dada isteri ku semakin membengkak, perutnya juga kelihata semakin berisi. Isteri ku disahkan mengandung. Namun aku berjanji pada Sha untuk menyayangi anak isteri ku seperti anak kandung ku sendiri.

    Tamat..

    mmssff-universe

    …i like it

    swapwifeutara

    Teringin mcm ni

    jubodijilat

    Fantasi Elshanatasha 💦

    Elsha bini orang cantik dan mantap 💦

    Dayusnya suamiku

    Dua tahun lepas, sebelum suami aku outstation kami telah bertengkar, menyebabkan aku begitu berkecil hati. Keesokan paginya jam lima pagi aku meninggalkan rumah. Aku tidak tahu hendak kemana, tapi aku begitu sedih ditengking dan dimarahi oleh suami kerana tidak mengosok bajunya dengan cermat.

    “Kak, nak kemana?” Tegur pemandu lori yang berhenti apabila melihat aku berseorangan di bus stop.

    “Naiklah, kami bawa ke stesen bas, pagi-pagi begini bas belum ada lagi.” Pelawa pemandu lori berbangsa Melayu peramah. Aku bangun menghampiri pintu lori yang telah dibuka, dan masuk duduk sebelah dengan pemandu lori tersebut.

    “Akak nak kemana pagi-pagi begini?” Soal pemandu lori itu, sambil menukar gear , lori terus bergerak perlahan dan semakin laju melunsuri gelap pagi yang berkabus. Aku meluahkan apa yang terjadi antara aku dengan suami aku semalam.

    “Tak apa, berhentikan saja akak di bandar depan tu” Pinta aku tidak mahu menyusahkan pemandu lori yang kelihatannya lebih muda dan berwatak sopan.

    “Jika akak, tak keberatan, temankan saya hantar barang di Seremban, lepas tu saya akan ke Kuala Lumpur ambil barang dan hantar balik” Pujuk pemandu lori itu.

    “Tak menyusahkan ker?” Tanya aku kepada pemuda yang menjadi pemandu lori itu. Dia mengelengkan kepala.  Sepanjang perjalanan kami berbual, bertukar-tukar pandangan dan terasa semakin akrab. Oh ya, pemandu lori itu namanya Zulkarnain berusia 25 tahun. Memang tampan orangnya. Aku yang dah berusia 35 tahun pun boleh cair bila memandang raut wajahnya, apatah lagi jika anak dara. Tapi dia beritahu dia pernah bertunang, tapi putus sebab tunangnya mencari lelaki yang mempunyai kedudukan kewangan yang lebih darinya.

    Sewaktu dalam perjalanan balik Zulkarnain kelihatan begitu letih dan mengantuk, akhirnya kami berhenti dan Zulkarnain menyewa sebuah hotel murah untuk berehat disebuah pekan yang kecil antara Kuala Lumpur-Seremban. Masuk saja dalam bilik hotel Zulkarnain menanggalkan baju terus terlena diatas katil. Aku yang tidak mengantuk menonton TV yang disediakan. Hampir 30 minit Zulkarnain tidur dengan lena dan berdengkur. Aku menjeling kearahnya dan terpandang seluar yang dipakainya terbuka, rupanya Zulkarnain tidak memakai seluar dalam dan sewaktu dia hendak tidur dia telah membuka tali pinggang dan kancing seluarnya agar dapat tidur dengan selesa. Aku nampak zakar Zulkarnain terlentuk lesu tersuruk disebalik seluar yang telah terbuka itu.

    Tidak lama kemudian aku menanggalkan pakaian yang aku pakai termasuk pakaian dalam dan aku mencapai tuala lalu menuju kedalam bilik mandi. Setelah selesai mandi, aku keluar dan nampak Zulkarnain telah terbangun. Aku gugup seketika kerana tuala yang aku pakai menutup sebahagian bahagian atas dan bawah badan aku. Zulkarnain tersenyum melihat gelagat aku yang gugup, dia bangun dan mencapai tuala menanggalkan seluar yang dipakai terus masuk kebilik mandi. Setelah selesai mandi, dia keluar. Aku telah berpakaian lengkap sewaktu dia keluar. Semasa dia keluar aku nampak benjolan yang menolak tuala mandi kedepan. Zulkarnain tersenyum melihat kepada aku.

    “Akak….tolonglah….tak tahan ni…" Zulkarnain memeluk aku sambil berbisik. Aku mendiamkan diri tidak melawan. Pemuda itu semakin berani meramas buah dada aku dan sebelah tangannya lagi mengusap lurah laranganku.

    “Ahhhhhhhiiissss” Aku mengeluh menahan rasa ghairah yang sedang dibangunkan oleh Zulkarnain. Terasa tengkuk aku dijilat dan baju kurung yang aku pakai diangkat lalu dicampakkan keatas tilam. Aku membiarkan diperlakukan begitu. Aku tidak dapat menahan nafsu yang sedang melanda. Zulkarnain menanggalkan bra dan terus menghisap puting susu bagaikan seorang anak kecil yang kehausan. Buah dada aku diramas, dijilat, digentel hingga aku tidak lagi nampak raut wajah Zulkarnain, mataku terpejam rapat menikmati setiap sentuhan. Sehingga aku dibogelkan aku telah rela menyerahkan tubuh aku kepada Zulkarnain, pemandu lori yang tampan.

    “Eee….besarnya….” Aku bersuara bila Zulkarnain mengangkangkan kaki aku dan cuba memasukkan zakarnya kedalam faraj, waktu itu tangan aku memegang zakar Zulkarnain, dan terasa tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Zulkarnain.

    “Suami akak….” Soal Zulkarnain bertanyakan tentang suamiku.

    “Pendek dan kecil….”

    “Alah… biasa aja kak…”

    “Mana biasa…. akak tengok beza sangat…”

    “Kejap kak….“ Zulkarnain membetulkan kepala zakarnya tepat kelubang faraj aku yang telah banyak mengeluarkan cecair lendir.

    “Aaaaaaaadohhhh……Zuuullll….sakittt….oohhhhh hiiiiissssss aaaaaaaa, sedapppnyaa uuhhhh” Aku menjerit kenikmatan bila zakar Zulkarnain yang besar itu membelah lubang farajku, hentak perlahan dan berselang seli dengan laju memberikan aku kenikmatan yang tidak terhingga.

    “SSeeedappppp Zullll….” Itulah yang terpacul dari mulut aku setiap kali hentakan zakar dari Zulkarnain membenam menyentuh dasar rahimku, membuatkan apabila hentakan terlalu kuat aku jadi senak.

    “Ketat lagi akak punya….. sedappp kemutan akak….” Puji Zulkarnain

    “Nak pecah rasanya… besar sangat Zul punya” Balas aku sambil memeluk tengkuk Zulkarnain dan kaki aku melingkar dipinggangnya.

    “Aaaaahhh nak keluar kak… “ Zulkarnain semakin laju dan air didalam lubang faraj aku berbunyi berkocak setiap kali zakar Zulkarnain menerobos masuk kedalam rongga farajku.

    “Biar dalam, Zul…aaaahhuuuuuuaaaaaahhhhhhhhhhisssas ohhhhsedapnya…aaaaaaa” Aku mencapai klimaks dan serentak itu aku rasakan Zulkarnain turut memuntahkan spermanya berdas-das hangat menyentuh dasar rahimku.

    Setelah kami selesai melampiaskan nafsu dan sekali lagi kami telah mandi bersama berbogel, aku telah tiada rasa segan bahkan sentiasa mengharap Zulkarnain akan dapat memberikan aku kepuasan yang baru aku nikmati.

    Setelah lima hari suami balik dari outstation, kami berpelukan, siapa tak sayang suami. Malam itu aku berikan nafkah batin kepada suamiku. Dia melantak tubuh aku seperti biasa. Namun jauh disudut hati kecilku, aku terbayangkan dan mengharapkan Zulkarnain adalah lelaki sejati yang telah memenuhi tuntutan kegersangan nafsu aku selama ini.

    “Abang tu… dahlah pendek kecik pulak…” Kami bertengkar lagi, baru tiga hari suami aku balik.

    “Apa….awak tak puas?”

    “Abang ingat…. ”

    “Muka macam awak, mana ada jantan nak…”

    “abang jangan cabar….”

    “Cubalah…bawak, abang nak tengok hebat mana dia…”

    “Abang cabar…yeee”

    “Memang, abang cabar…. ”

    “Abang jangan menyesal…..”

    “Tak ada makna abang nak menyesal….suka ada la….”

    “Ok, esok abang tengok la macamana lelaki lain kerjakan bini abang ni….”

    Esok paginya aku telefon Zulkarnain minta dia datang ke rumah. Suami aku kebetulan balik petang, jadi aku minta Zulkarnain datang setengah jam sebelum suami aku balik. Aku beritahu Zulkarnain pertengkaran kami.

    Aku sengaja biarkan pintu rumah dan pintu bilik terbuka. Aku dan Zulkarnain bermesra dan memanaskan badan menanti suami aku balik. Bila pasti motosikal suami aku memasuki perkarangan rumah, tanpa berlengah aku terus menarik Zulkarnain agar menyetubuhi aku.

    “Arrrrhhhh sedapppp Zul…lagi….lagi dalam lagi…aaarrhhhh” Aku merintih nikmat bila Zulkarnain membenamkan zakarnya. Sengaja aku menguatkan suara biar suami aku terdengar.

    “Zul…..sedappp…ooohhhhh.. panjangnya…. auwwwww…hissssss” Aku merintah nikmat sambil Zulkarnain terus merodok zakarnya hingga berkocak air didalam faraj aku.

    “Sedap akak kemut…oooohhh sedap kakkk…aarrrr”

    “Aaaahhhh…ahhhhh….arrrrrrrhhhhhhoohhhhhhhh, Zulllllllll…sedapnyaaaa……aahhhh” Aku merintih panjang dan seluruh tubuh aku kejang dan tersentap beberapa kali, dan serentak itu Zulkarnain turut memancutkan air maninya kedalam farajku. Aku nampak suami aku menonton aku di setubuhi oleh Zulkarnain hingga selesai adegan kami, kemudian suami aku keluar menunggang motosikal membiarkan aku dan Zulkarnain terdampar keletihan setelah melepaskan seluruh tenaga menatang kenikmatan. Malam itu suami aku tak pulang ke rumah. Zulkarnain terus melanyak tubuhku hingga ke pagi. Kira-kira jam tujuh pagi Zulkarnain meninggalkan aku terkangkang berbogel diatas katil. Air maninya memenuhi seluruh tubuhku muka, buah dada, perut dan masih meleleh keluar dari farajku.

    “Wahh…sakan awak malam tadi ya, macamana puas, seronok dapat batang muda…?” Suamiku yang pulang kerumah sejam setelah Zulkarnain meninggalkan ku bertanya.

    “Hurmm…” hanya itu jawapanku. Dari ekor mata aku melihat suamiku menanggalkan pakaiannya dan naik ke atas katil. Koneknya yang kecik dan pendek dah menegang maksima.

    “Slurpp…slurppp….hmm…basahnya… banyaknya dia pancut….slurppp…ahhh…sedappppp….” suamiku tanpa rasa jijik menjilat farajku yang basah berlendir. Aku terlalu letih dan tak bermaya hanya membiarkan apa yang dilakukan suamiku.

    “Ooohhhh…banyak Zulll pancut dalam tu bannngg….bunting lah saya tak lama lagi…” keluh ku perlahan.

    “Uuuhhhh…longgarnya awak punya..” bisik suamiku yang telah naik keatas tubuhku selepas memasukkan koneknya. Badanku yang penuh airmani Zul didakap erat suamiku. Mukaku juga turut dicium2 sebelum mulut kami berciuman. Aku rasa pelik melihat suamiku begitu bernafsu menyetubuhiku yang bekas lelaki lain.

    “Bang… boleh kan kalau saya nak bersama abang Zulkarnain lagi? Abang tak marah kan?” Tanyaku semasa kami berbaring diatas katil. Suamiku tak menjawab tapi berpaling kearah ku dan memeluk tubuhku.

    Zulkarnain kerap datang kerumahku tanpa mengira waktu dan tanpa peduli samada suamiku ada dirumah. Kadang hingga beberapa hari Zulkarnain tinggal dirumahku dan pastinya akan tidur bersamaku. Pernah juga suamiku yang menyuruh Zulkarnain menemaniku ketika suami aku outstation.

    Aku selalu menemani Zulkarnain didalam lori bila dia membuat penghantaran jauh dan membiarkan suamiku keseorangan dirumah. Zulkarnain telah mengenalkan aku pada rakannya yang kebanyakan berbangsa india. Beberapa kali juga Zulkarnain menyerahkan tubuhku pada rakannya. Aku tidak menceritakan hal tersebut pada suamiku.

    Semakin hari aku semakin mengabaikan suamiku. Aku melayan Zulkarnain sebaik2nya. Bukan saja keperluan seks malah aku sering memasak makanan kegemarannya.

    Kini dah empat bulan berlalu dan perutku sudah kelihatan membuncit berisi bayi yang aku yakin dari benih Zulkarnain. Suamiku tak ambil peduli anak siapa yang aku kandungkan. Suamiku cuma berpesan agar aku menjaga kandunganku sebaik2nya.

    mellicker-deactivated20160606

    Anak Yatim

    Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku.Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is.Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya. Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku.Abang Is berkenalan dengan kak Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC.Mereka tidak pernah berjumpa.Hanya bercinta melalui SMS.Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja.Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS.Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa. Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya.Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is.selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali. Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin.Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin. Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia.Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya.Berbadan kecil dan rendah.Berambut panjang dan berkulit putih.Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik. Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku.Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah.Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat.Akhirnya mereka berkahwin.Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen. Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia.Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat.Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku. Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah.Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayalan aku selama ini.Pukul 12 malam. Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin.Abang Is berkerja di studio dan balik pagi.Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik.Aku diruang tamu sedang menonton tv.Secara tak sedar aku tertidur.Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku.‘Zam,bangun dik.Kalau nak tidur masuk dalam bilik.‘Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik.Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv. Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik.Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam.Cukup besar dan mengghairahkan aku.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu.Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan.Aku mula pasang perangkap. Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is.Aku keluar balik ke ruang tamu.Sengaja aku buat termenung.Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.‘Kenapa dik?Takde apa-apa kak.'Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku.Aku dan semakin bernafsu.Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin.Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar.'Ada masalah cerita kat akak.Abang Is takde akak kan ada. 'Aku mulakan lakonan aku.'Kak,saya ni anak yatim piatu.Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa.Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.'aAa dia dik?'tanya kak Iqin.'Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu.'Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang.'Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama. Azam kena mulakan hidup yang baru.Abang Is dengan kak Iqin ada.“Tapi kak,saya rasa hidup saya tak lengkap macam orang lain’.Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku.Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu pun tak tau kenapa.Tiba-tiba'zam,meh sini baring kat riba akak.'Alamak,perangkap dah nak mengena. Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya.Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan.Coli kak Iqin ditanggalkan.'Zam,rasalah zam.Akak sayang kau.Akak taknak kau derita.'Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku. Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya.Dalam samar-samar cahaya,aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat.Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya. Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku.Kak Iqin agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja'ahh..ahh’.'zam,dahlah ye. 'Aku tak peduli permintaan kak Iqin.Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan.Kak Iqin terus mengeluh'ahh..aduh..zam,please,dah.'Aku mula bertindak berani.Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras. 'Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..'Aku dah tak peduli.Aku terus hisap putingnya dengan rakus.Akhirnya kak iqin tewas.'Zam.akak dah tak tahan.Ahh..ahh..'kak Iqin terus mengeluh.Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia. Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas.Terserlah buah dada idaman aku.Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti.Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu.kak Iqin semakin lemas. Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya.Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat.'ahh..ahh..'aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu.Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya.Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya.Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam.Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku. 'Zam,please.ini kak Iqin la zam.Jangan camni.'Aku dah tak ambil peduli.Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar.Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya.Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya.Aku tau sudah kak Iqin telah tewas.Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir.Aku memainkan jari aku di kelentitnya.Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya. Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya.Ketika itu dia sudak tak melawan.Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya.Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya.Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah.Kak Iqin kini tanpa seurat benang.Khayalan aku selama ini tepat. Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan.Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah.Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan.Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin.Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi.Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya.'Ahh..ahh..ahh..aduh..zam..sedap. 'Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya.Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.Kak Iqin semakin hilang kawalan.Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas.Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya.Kak Iqin mula memegang batangku.Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas. Aku bisikkan ditelinga kak Iqin'kak,nak hisap ke?'Kak Iqin menggelengkan kepala.Takpe ,aku paham.Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya.Aku tau maksud kak Iqin.Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba.Aku memainkan batang aku dikelentitnya.Dia semakin tak tentu arah.'Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..akak tak tahan dah. 'Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. 'Ahh..kak'aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat.Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan.Aku mula mendayung perlahan-lahan.Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat. 'Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh..'Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan.Badan kak Iqin semakin bergegar.Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik.Memang itu yang nak aku lihat.Kak Iqin menutup matanya. Dia benar-benar menikmati permainan ini.Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan.Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah.Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik. Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat.Berlaga peha aku dan peha kak Iqin.Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya.Hampir 20 minit aksi seperti itu. Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini.Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku.'Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..'aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya.Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks. Hayunan semakin laju.Kak Iqin semakin hilang arah.Aku sudah hampir klimaks.Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku.Aku tak boleh buat apa-apa.Semakin laju tindakan kami.Badan kak Iqin mula mengeras.Mata kak Iqin terbuka sedikit.Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin.Kak Iqin menjerit kuat 'ahh………ahh………'akhirnya kami klimaks secara serentak.Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap kak Iqin. Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.Aku terdampar di dada kak Iqin.Kami keletihan yang amat sangat.Hampir 5 minit tanpa bersuara.Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani kak Iqin.Aku bangun dan memakai seluar kembali. Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel.Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok.Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak.Aku masuk dan aku cakap'maaf kak.'Kak Iqin cuma diam.Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik.Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah. Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri.Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan. Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah.Aku sudah pergi jauh…….

    mellicker-deactivated20160606

    Batang Kuda Idaman Isteri-Isteri Part -2

    Johari terduduk di atas bangku di luar pondoknya. Matanya tidak lepas dari wajah Leman. Dia tidak menyangka pengakuan itu datang dari lelaki itu. Akhirnya dia tahu juga bagaimana cerita tentang hubungan seksnya dengan Puan Hasnah tersebar di ladang itu. Rupa-rupanya ia perbuatan Leman. “Aku bukannya sengaja, Jo. Aku hanya menceritakan perkara itu kat bini aku je. Sumpah. Tapi bini aku tu tak dapat jaga mulut dia. Entah macamana dia boleh cerita pula kat bini Daud. Lepas tu, cerita pasal kau dan Puan Hasnah tu terus sampai pada orang lain.” Begitulah pengakuan Leman.

    “Macamana kau boleh mengintai aku malam tu?” tanya Leman.

    “Itu pun secara tak sengaja. Aku sebenarnya datang nak ajak kau ke kedai kopi kat simpang tu. Bila aku sampai je, aku terdengar suara orang marah-marah. Aku takut terjadi apa-apa yang buruk kat kau jadi aku pun intailah ke dalam. Terkejut bukan main aku bila melihat kau dengan Puan Hasnah tu.”

    “Kau tengok semuanya ke?”

    “Ya. Aku tengok semuanya. Mana lah aku nak lepaskan peluang menonton wayang free!” Leman tersengih-sengih. “Tapi, Jo. Aku rasa memang patut lah kau bagi pengajaran sikit kat perempuan tu. Biar dia sedar. Aku pun dah lama muak kat dia tu.”

    Johari tidak membuat apa-apa komen. Dia hanya berdiam diri. Johari masih memikirkan akibat daripada perbuatan Leman. Patutlah sejak kebelakangan ini suasana di ladang itu terasa semacam saja. Ada pekerja-pekerja yang asyik tersenyum bila terserempak dengan Johari. Yang wanita pula kerap berbisik-bisik sesama sendiri.

    “Kau jangan risau la, Jo. Kita orang tak salahkan kau apa-apa. Kawan-kawan kita pun setuju kau menghajar perempuan tu. Memang ada kebaikannya juga kau buat macam tu. Kau tengok sendiri perempuan tu sekarang. Dia dah tak ada marah-marah lagi macam dulu.”

    “Entahlah, Leman. Aku tak pasti samada aku memang patut buat macam tu atau tidak. Tentang perubahan pada Puan Hasnah tu aku harap ianya akan berterusan. Yah untuk kebaikan dia sendiri juga.”

    “Harap-harap begitulah, Jo. Mana lah kita tahan bekerja macam hamba. Selalu pula kena marah, kena maki. Ehh, aku nak pulang dulu, Jo. Aku ada kerja sikit kat rumah tu. Jangan difikirkan sangat tentang perkara yang dah lepas tu. Oh ya kalau Limah, bini aku tu ada lalu kat sini, kau pesan kat dia supaya balik ke rumah cepat. Aku nak suruh dia masak awal sikit petang pasal aku nak pergi memancing dengan Daud.”

    “Bini kau lalu kat sini? Kenapa pula dia lalu kat sini?”

    “Tadi dia kata nak cari sayur pucuk paku kat tepi hutan sana tu dengan si Leha, bini Daud tu. Dia orang memang akan lalu kat sini kalau nak ke tepi hutan tu. Ehh aku pergi dulu. Jangan lupa pesan aku tu.” Leman terus meninggalkan Johari.

    Johari kembali bersendirian. Dia masih duduk di bangku di luar pondoknya. Suasana masih terasa panas pada petang itu. Hari itu hari Ahad dan mereka tidak bekerja. Johari terpaksa membuka bajunya kerana kepanasan. Peluh membasahi seluruh tubuhnya. Johari merasa tidak selesa kerana tubuhnya melekit-lekit disebabkan oleh peluhnya. Keadaan yang tidak selesa itu memaksanya untuk pergi mandi lebih awal. Johari berniat untuk berendam di dalam anak sungai kecil tidak jauh dari pondoknya. Johari masuk ke dalam pondok lalu menanggalkan seluar panjangnya. Dia mengambil tuala, melilitnya di pinggang dan terus keluar dari pondoknya. Johari mencapai baldi yang berisi dengan barang keperluan untuk mandi dan terus berjalan menuju ke anak sungai. Johari turut membawa bersama pakaiannya yang perlu dibasuh.

    Tiba ditebing anak sungai itu, Johari melihat-lihat keadaan sekelilingnya. Bukannya dia bimbang atau malu jika dilihat orang tetapi memang jadi kebiasaannya untuk berbuat begitu sebelum mula mandi. Lagipun, memang ada baiknya kalau sentiasa berhati-hati. Manalah tahu ada apa-apa bahaya yang menantinya di tempat itu. Kawasan itu memang dekat dengan hutan.

    Setelah memastikan keadaan sekelilingnya selamat, Johari pun mula membasuh pakaian kotornya. Johari telah membina sebuah pelantar kecil merentangi anak sungai kecil itu. Di situlah dia sering membasuh pakaiannya.

    Selesai membasuh, dia merendam tubuhnya di dalam air sungai yang sejuk dan menyegarkan itu. Airnya tidak dalam, hanya separas pinggang sahaja di bahagian tengah sungai. Airnya bergerak perlahan sahaja ke hilir. Sungai itu hanya lebih kurang 2 depa sahaja lebarnya. Dasarnya sedikit berlumpur. Johari telah meletakkan beberapa batang kayu untuk dijadikan tempat berpijak di dasar sungai itu. Sebarang pergerakan yang kasar dan tiba-tiba akan membuatkan air sungai itu keruh. Kerana itulah Johari lebih senang mencedok air dari atas pelantar yang dibinanya ketika mandi kecuali petang itu. Dia terasa mahu berendam lama-lama untuk menyejukkan tubuhnya.

    Tanpa disedari oleh Johari, dua pasang mata sedang memerhatikan dia dari dalam semak tidak jauh dari tebing anak sungai itu. Rupa-rupanya ketika menyusuri tebing anak sungai itu, Limah dan Leha terserempak dengan pemandangan yang belum pernah disaksikan oleh mereka sebelum ini. Mereka ternampak Johari yang sedang mandi.

    “Eh itu Johari, kan?” Limah menunjuk kearah anak sungai.

    “Ya lah dia tengah mandi. Jom kita tengok dekat lagi.” Ajak Leha sambil meninjau-ninjau dari tempatnya berdiri.

    “Akak gila ke..nak mengintai orang mandi?”

    “Alaahhh jom la. Aku nak tengok dengan mata kepala aku sendiri apa yang awak cerita kat aku tempoh hari tu.” Leha menarik tangan Limah untuk mengikutinya.

    Walaupun agak bimbang kerana tidak pernah melakukan perkara seperti itu, hati Limah terusik juga untuk melihat sendiri akan kebenaran cerita suaminya tentang Johari. Imaginasinya sudah bermain-main di dalam kepalanya.

    Akhirnya dia mengikuti Leha dari belakang. Tertunduk-tunduk mereka meredah semak sehingga mereka agak hampir dengan tebing sungai. Mereka memilih lokasi yang agak terlindung agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Johari. Johari pula sedang berdiri sambil menyabun tubuhnya. Dia hanya memakai seluar dalam. Bonggol besar kelihatan jelas di celah kangkangnya kerana seluar dalamnya basah. Ketika mennggosok-gosok celah kangkangnya, secara semulajadi batang zakarnya bereaksi dan menjadi tegang walaupun tidak sepenuhnya. Seluar dalam itu agak kecil untuk menutup seluruh batang yang sudah mencanak itu membuatkan kepalanya menjenguk keluar. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, Johari melurutkan sedikit seluar dalamnya untuk memudahkannya menyabun batang yang mencanak itu.

    Semua yang berlaku itu dapat dilihat dengan jelas oleh kedua-dua wanita itu. Ternganga mulut kedua-duanya apabila terpandang pada batang zakar Johari yang seperti pisang tanduk itu. Leha sempat membandingkan saiz zakar Johari dengan kepunyaan suaminya. Memang jauh sekali bezanya. Leha juga sempat tertanya-tanya bagaimanakah rasanya jika benda itu menusuk-nusuk kemaluannya. Bergidik bulu romanya membayangkan situasi itu.

    “Awak tengok barang Johari tu, Limah. Besar macam timun yang kita selalu buat ulam tu hikhikhik. Memang betul cakap laki aku..” Leha berbisik-bisik pada Limah.

    “Ya lah, Kak Leha. Ngeri betul rupanya hikhikhik”

    “Macamana la agaknya ya..rasa benda tu?”

    “Hisshhhh"akak ni. Kesitu pula dia.”

    “Hikhikhik.Tentu teruk Puan Hasnah kena dera benda tu.”

    Mereka tertawa mengikik. Masing-masing menutup mulut kerana bimbang didengari oleh Johari. Agak lama juga mereka berdua mencangkung di dalam semak itu sehingga kaki mereka terasa lenguh.

    “Eh jom Kak Leha. Jangan lama-lama kat sini. Nanti kena tangkap mengintai, malu besar kita.”

    Ya lah tapi macamana nak ke seberang sana? Tadi kan kita lalu ikut titi tu?” Leha menunjuk ke arah titi yang dimaksudkannya itu. Titi itu sebenarnya pelantar yang Johari bina untuk memudahkannya mandi di anak sungai itu. Leha membisikkan sesuatu kepada Leha. Leha terangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba, mereka berdua berdiri serentak lalu berjalan menuju ke arah anak sungai. Mereka sengaja bercakap-cakap dengan agak kuat, cukup untuk didengari oleh Johari. Sudah tentulah Johari terkejut bila terdengar suara mereka. Cepat-cepat dia memakai semula seluar dalamnya dan terus merendam separuh tubuhnya di dalam air. Sambil itu, Johari memerhati ke arah dari mana datangnya suara-suara yang didengarinya. Limah dan Leha muncul di tebing. Di tangan mereka ada beg plastik berisi pucuk paku yang mereka kutip.

    “Ehh Kak Leha! Kak Limah! Ingatkan siapa tadi. Terkejut betul saya bila terdengar ada suara orang dari atas tu tadi.”

    Kedua-dua wanita itu berdiri di atas pelantar. Leha sempat berlutut lalu mencedok air sungai untuk membasahkan mukanya.

    “Kita orang dari hilir sana tu tadi cari pucuk paku untuk dibuat ulam. Balik dari sana, kita orang cadang nak menyeberang ikut titi yang awak buat ni. Lagipun kalau ikut jalan sini lebih cepat sampai rumah.” Jelas Leha.

    “Banyak dapat pucuk paku, kak?”

    “Memang sengaja ambik banyak sikit. Nanti kat rumah, kita orang bagi dua bahagian. Eh..kalau awak nak, ambiklah sikit buat lauk petang ni.”

    “Boleh juga, kak. Tumis dengan belacan, hissshhh memang sedap!”

    Leha menyeluk ke dalam beg plastik itu lalu mengeluarkan segenggam pucuk paku. Johari bergerak keluar dari dalam air untuk mengambil pucuk paku di tangan Leha. Dia terlupa yang dia hanya berseluar dalam sahaja. Johari hanya tersedar apabila kedua-dua wanita itu ketawa mengikik sambil memandangnya. Cepat-cepat Johari mengambil pucuk paku itu lalu duduk di dalam air semula.

    “Hisshhh, besar betul barang awak tu, Johari!” kata Leha lalu ketawa.

    “Ya lah. Patutlah perempuan tu sampai meraung-raung!” sampuk Limah pula. Johari tidak bersuara. Kulit mukanya terasa panas kerana malu tetapi dia cuba berbuat seperti tiada apa-apa yang berlaku. Johari tersenyum sumbing. “Perempuan mana pula ni, kak?” Johari pura-pura tidak faham apa yang dimaksudkan oleh Limah.

    “Alaahhh, tak payah nak nafikan, Johari. Kita orang dah tahu dah pasal awak dengan Puan Hasnah tu. Bukan kita orang ni je yang tahu. Semua perempuan kat ladang ni pun dah tahu.” Kata Limah.

    Hati Johari betul-betul geram bila mendengar kata-kata Limah. Mahu rasanya dia menarik perempuan itu ke dalam air dan terus merogolnya di situ. Tapi, kegeramannya tidak cukup untuk membuatkan dia melakukan perkara seperti itu.

    “Ehh..Johari! Akak nak tengok barang awak tu lagi boleh tak?” tanya Leha dengan niat hanya bergurau.

    Johari memang tahu perempuan itu cuma bergurau tetapi Johari mahu membalas balik gurauan perempuan itu. Dia melihat sekeliling dengan cepat. Tiba-tiba dia terus berdiri semula dan melucutkan seluar dalamnya sehingga ke lututnya. Batang zakarnya mengacung ke depan dengan gagahnya. “Ni haa kalau nak tengok! Kalau nak pegang, akak boleh pegang!” kata Johari sambil mengacungkan batang zakarnya ke arah Leha.

    Limah terkejut dengan tindakan Johari lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Leha pula disebaliknya. Dia masih berlutut di atas pelantar itu dengan matanya memandang tepat pada batang zakar Johari. Darahnya terasa berdesir di dalam tubuhnya. Seperti terpukau, Leha menghulur tangannya lalu menyentuh kepala zakar itu dan kemudian menggenggam batangnya. Johari sendiri pun turut terkejut dengan tindakan Leha. Dia sama sekali tidak menyangka perempuan itu begitu berani berbuat begitu tetapi dia membiarkan sahaja perempuan itu mengelus-ngelus batang zakarnya.

    “Tak muat tapak tangan aku, Limah. Awak tengok ni! Limah?” Leha menarik-narik kaki seluar Limah.

    Limah yang pada mulanya memalingkan mukanya ke arah lain terdorong juga untuk melihat ke arah tangan Leha yang mengenggam batang zakar Johari. Limah tidak bersuara tetapi dia memang takjub dengan saiz batang zakar itu yang memang diluar jangkaannya.

    “Dah..dah..cukup! Jangan tengok lagi!” kata Johari sambil memakai semula seluar dalamnya.

    “Kak Limah, tadi Abang Leman ada berpesan kat saya kalau akak ada lalu kat sini. Dia suruh akak pulang cepat. Masak awal sikit katanya sebab dia nak pergi memancing dengan Abang Daud.” Tambahnya lagi.

    Limah mengangguk-angguk. “Memang nak pulang cepatlah ni.” Katanya. Kemudian dia mengajak Leha untuk segera pulang.

    Sepeninggalan mereka berdua, Johari segera keluar dari air lalu mengeringkan tubuhnya dengan tuala. Sambil itu, dia masih memikirkan kejadian yang baru berlaku tadi. Johari terasa seperti sedang bermimpi.

    Semenjak kejadian di anak sungai itu, Leha sering teringat pada Johari lebih-lebih lagi batang kejantanannya itu. Entah kenapa dia sering membayangkan dirinya memegang benda itu lagi. Seringkali ketika dia tidur berseorangan sewaktu suaminya pergi memancing, Leha akan mengelus dan menggosok-gosok kemaluannya sambil matanya terpejam membayangkan dirinya ditindih oleh Johari. Dia juga membayangkan bagaimana batang yang keras dan tegang itu berada di dalam lubang kemaluannya. Puas dia cuba untuk membuang bayangan itu tetapi tidak berjaya. Perasaannya seperti didesak-desak oleh sesuatu di dalam dirinya.

    Semakin lama, semakin lemah pertahanan Leha sehingga dia nekad untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah terfikir olehnya sebelum ini. Dia harus mendapatkan Johari. Dia harus menawan pemuda itu! Nafsunya terhadap pemuda itu harus diredakan. Apatah lagi suaminya sudah lama tidak menyentuhnya. Suaminya lebih suka melakukan hobi memancingnya. Situasi itu diburukkan lagi dengan ketiadaan anak-anak yang kesemuanya tinggal di asrama sekolah masing-masing.

    Nafsu Leha sudah cukup lama membuak-buak. Namun, dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan pemuda itu. Dia pernah terfikir beberapa cara tetapi dia ragu-ragu. Leha masih bimbang akan kemampuannya untuk melaksanakan niatnya dan juga risiko-risiko yang mungkin akan timbul. Di bilik tidurnya Leha berdiri di hadapan cermin almari pakaian. Dia melihat dirinya dari hujung kaki sehingga ke kepala. Sedikit keyakinan timbul di hatinya. Leha yakin yang dirinya masih menawan walaupun umurnya sudah lewat 30an. Untuk menambah keyakinannya, Leha melucutkan semua pakaiannya dan bertelanjang di depan cermin. Sekali lagi dia memerhatikan susuk dan lekuk tubuhnya.

    Leha tersenyum sendirian. Tubuhnya agak gempal tetapi masih menawan walaupun tidak seperti tubuh anak dara. Dia melihat perutnya. Ianya tidak berkedut walaupun sudah melahirkan 4 orang anak. Hanya ada lapisan-lapisan lemak tetapi tidak menggeleber. Sesetengah lelaki memang suka dan geram dengan tubuh seperti itu. Leha melihat buah dadanya. Dia memegang kedua-duanya dan menggoncang-goncangnya. Masih montok. Anak-anaknya memang tidak pernah menyusuinya. Dia percaya yang dadanya itu masih mampu membuatkan air liur lelaki meleleh.

    Puas Leha memikirkan bagaimana untuk menawan Johari yang diidam-idamkannya. Akhirnya peluang yang ditunggu-tunggunya tiba juga. Limah datang ke rumahnya pada suatu pagi memberitahu bahawa suaminya akan pergi menghantar bekalan pisang ke beberapa buah kilang memproses makanan di bandar. Leha tersenyum mendengar berita itu. Suaminya pasti akan ikut serta dengan Leman. Mereka akan pergi sehingga dua atau tiga hari. Bukannya mereka tidak pernah pergi sebelum ini tetapi kali ini adalah berbeza bagi Leha. Dia sudah dapat melihat peluang yang datang kepadanya. Jangkaan Leha memang tepat. Keesokan paginya, suaminya pergi bersama Leman.

    Sepanjang hari itu Leha asyik memikirkan rancangannya. Dia menunggu sehingga para pekerja hampir pulang ke kediaman masing-masing. Apabila waktu bekerja hampir habis, Leha segera pergi mengutip pucuk paku di tebing sungai tidak begitu jauh dari pondok Johari. Dia mengutip ala kadar sahaja. Kemudian dia segera pergi pula ke denai yang sering dilalui oleh Johari bila dia pulang ke pondoknya. Leha menunggu sehingga dia melihat kelibat Johari. Sebaik sahaja dia terlihat Johari, dia sengaja berjalan ke arah pemuda itu seolah-olah dia sedang berjalan balik ke rumah.

    “Ehh Kak Leha. Dari mana ni?” sapa Johari.

    “Nak balik rumah. Tadi akak pergi kutip sayur pucuk paku kat tebing tu.”

    “Banyak dapat ke, kak?”

    “Tak juga. Cukup sekali makan je. Eh..jemputlah datang makan kat rumah akak. Abang Daud pergi ke bandar, hantar pisang dengan suami Limah. Tak ada orang temankan akak makan.”

    Johari yang tidak mengesyaki apa-apa terus bersetuju. Leha tersenyum. Rancangannya mula berjalan seperti yang dirancang. Dia amat berharap sekali rancangannya itu akan membuahkan hasil seperti yang diinginkannya.

    “Pukul berapa saya kena datang?” tanya Johari.

    “Dalam pukul 8 malam macam tu lah.”

    “Baiklah, kak. Nanti saya datang.”

    “Satu lagi, Johari. Kalau awak datang nanti, awak datang ikut jalan belakang.” Leha mengingatkan Johari.

    “Kenapa pula, kak?”

    “Akak tak nak orang tengok awak datang ke rumah masa Abang Daud tak ada. Ehh jangan banyak tanya lah. Awak nak makan ke tak?”

    “Nak, baiklah, kak. Nanti saya ikut jalan belakang.”

    Leha segera meninggalkan Johari sebelum pemuda itu bertanya lebih banyak lalu berubah fikiran. Tiba di rumah, Leha terus memasak dengan cepat. Dia mahu segera mandi dan menyiapkan dirinya sebelum kedatangan Johari. Dia mahu kelihatan lain daripada biasa agar lebih mudah untuk menarik perhatian Johari. Sejam kemudian, semuanya selesai dan dia duduk diruang tamu untuk menunggu kedatangan orang yang amat dihajatinya. Hatinya agak berdebar-debar dan sedikit gelisah. Beberapa kali dia melirik ke arah jam di dinding. Waktu seolah-olah tidak berganjak. Leha juga telah menyiapkan sesuatu untuk memastikan dia mendapat pemuda itu pada malam itu. Johari melihat jam tangannya. Sudah sampai waktunya untuk dia ke rumah Leha. Dia mengambil lampu suluh kecil lalu keluar dari pondoknya. Suasana sekeliling gelap gelita. Johari berjalan menyusuri denai itu berhati-hati. Dia tidak mahu terpijak ular atau apa sahaja yang membahayakan. Tiba di tepi ladang, dia membelok ke denai kecil yang menuju ke belakang rumah pekerja ladang. Dari jauh dia dapat melihat lampu-lampu rumah yang dipasang. Rumah Leha terletak di sebelah hujung. Apabila sudah hampir dengan kawasan rumah pekerja itu, Johari memadamkan lampu suluhnya dan berjalan berhati-hati agar tidak dilihat oleh sesiapa. Beberapa kali dia berhenti dan memerhati keadaan sekeliling untuk memastikan tiada sesiapa yang melihatnya.

    Apabila dia pasti tiada yang mencurigakan, Johari terus berjalan dengan pantas menuju ke pintu belakang rumah Leha. Dia berhenti sekali lagi di depan pintu dan memerhati keadaan sekeliling. Perlahan-lahan, dia mengetuk pintu itu beberapa kali. Seketika kemudian, pintu itu dibuka. Leha segera menyuruh Johari masuk ke dalam dapur rumah.

    “Ssshhhh jangan cakap kuat sangat. Nanti jiran sebelah tu dengar!” Leha segera memperingatkan Johari. Pemuda itu hanya mengangguk-angguk tanda faham.

    “Lama tunggu ke, kak?”

    “Tak juga..” Leha berbohong. “Mari lah makan. Dah hampir sejuk makanan ni.” Katanya lagi.

    Johari mengangguk lagi. Dia menarik sebuah kerusi dekat meja makan dan terus duduk. Leha pun mula menghidangkan makanan. Setelah itu mereka berdua pun mula makan. Mereka tidak bercakap banyak kerana tidak mahu suara mereka didengari oleh jiran tanpa disedari oleh mereka berdua. Ketika mereka sedang makan, Johari menyedari akan kelainan pada Leha. Dia kelihatan agak berbeza dari kebiasaannya. Malam itu Leha kelihatan begitu anggun dan menawan. Pemuda itu juga dapat mencium bau harum dari tubuh Leha. Bau haruman itu menimbulkan suatu perasaan aneh dalam dirinya.

    “Kak Leha kelihatan lain lah malam ni..” tiba-tiba sahaja Johari bersuara. “Apa yang lainnya?” Leha pura-pura bertanya.

    “Kak Leha kelihatan anggun!”

    “Ada-ada je awak ni, Johari..”

    “Betul, kak. Kak Leha memang kelihatan lain dari biasa.”

    “Dah dah  jangan cakap yang bukan-bukan. Habiskan nasi awak tu. Akak dah habis ni.” Leha cuba menukar tajuk perbualan. Walaupun dia merasa agak bangga dan gembira menerima pujian dari Johari itu, dia tidak mahu menunjukkan reaksi itu. “Lepas ni, kita rehat-rehat dulu sambil minum kopi kat depan tu. Biar kenyang tu surut sikit.” Tambahnya lagi.

    Selesai makan, Leha menyuruh Johari pergi ke ruang tamu. Leha membersihkan meja makan dan mengemas mana yang perlu. Kemudian dia menjerang air di dapur untuk dibuat air kopi.

    “Kalau nak menonton TV, awak pasanglah TV tu.” Kata Leha setelah di aduduk di bangku kusyen panjang di sebelah Johari.

    Johari bangkit lalu menghidupkan TV kemudian kembali duduk di bangku panjang menghadap ke arah TV. Siaran berita sedang berlansung di kaca TV.

    “Berapa lama Abang Daud pergi, kak?” tanya Johari sambil melihat ke arah TV.

    “Katanya 2 hari. Tapi dia orang kata nak pergi memancing dulu sebelum balik ke sini. Agaknya 3 atau 4 hari barulah dia orang tu pulang.”

    “Ehh lama juga tu, kak. Tak takut ke nanti sorang-sorang kat sini”

    “Takut tu tidaklah. Kan ada jiran kat sebelah tu. Tapi..sunyi tu ada lah.”

    Jawabnya sambil tersenyum.

    “Tak apa lah, kak. Nanti balik juga Abang Daud tu.”

    “Ehh"air dah masak tu. Akak buat kopi dulu.” Kata Leha lalu segera bangkit menuju ke dapur.

    Di dapur, Leha tersenyum-senyum sendirian bila membayangkan apa yang bakal berlaku malam itu. Dia amat yakin sekali yang dia akan menikmati malam itu bersama dengan pemuda idamannya itu. Leha mengambil sesuatu dari almari dapur. Dia mengoyak sesuatu yang kelihatan seperti bungkusan kecil itu lalu menuang isinya ke dalam sebiji cawan kopi.

    “Malam ini, awak akan jadi milik akak” bisik hati kecil Leha.

    Rupa-rupanya bungkusan kecil itu ialah sejenis ramuan untuk membangkitkan nafsu dan menguatkan tenaga. Ramuan itu adalah rahsia turun temurun keluarga Leha. Resipinya dihasilkan oleh arwah neneknya khas untuk suaminya menggunakan herba-herba tertentu. Patutlah kedua-duanya hidup cukup bahagia sekali sehingga ke akhir hayat mereka. Leha memang sering juga menggunakan ramuan itu bersama dengan suaminya dulu ketika mereka mula-mula berkahwin.

    “Hmmm,.sedap kopi ni, kak” puji Johari selepas menghirup sedikit air kopi panas itu.

    “Kalau nak lagi, nanti akak ambilkan.” Leha mengukir senyuman manis yang mengandungi niat.

    Sambil minum dan menonton TV, mereka berbual-bual. Perbualan mereka banyak berkisar tentang kehidupan rumahtangga Leha.

    “Memang beruntung Kak Leha dapat suami yang bertanggungjawab macam Abang Daud tu”. Puji Johari.

    “Memang pun tapi.” Leha tidak meneruskan kata-katanya.

    “Tapi apa, Kak Leha?”

    “Tanggungjawab sebagai suami sepatutnya berterusan”

    “Apa maksud Kak Leha?”

    “Maksud akak sebagai seorang suami, seseorang lelaki itu patut melaksanakan tanggungjawabnya bukan hanya sewaktu mula-mula kahwin sahaja tapi dia harus berbuat demikian sehingga dia mati”

    “Saya masih kurang faham la, kak”

    “Sebenarnya akak tidak begitu senang dengan kelakuan Abang Daud tu sejak setahun dua kebelakangan ini. Dia dah tak macam mula-mula kahwin dulu. Dia dah banyak mengabaikan tanggungjawab dia”

    “Tapi saya tengok Abang Daud tu memang baik orangnya”

    “Itu akak tahu lah, Johari. Tapi..tanggungjawab seorang suami tu memang besar. Dia kena menyediakan semua keperluan zahir dan batin isterinya serta keperluan lain untuk keluarganya”

    “Jadi maksud Kak Leha..Abang Daud mengabaikan keluarganya?”

    “Bukan macam tu. Anak-anak kami tidak pernah diabaikan tetapi akak ni yang terabai sekarang!”

    “Abang Daud mengabaikan Kak Leha?”

    “Ya. Akak ni nampak je macam semuanya mencukupi tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya akak tak perlukan harta benda yang melimpah ruah. Akak hanya memerlukan seorang suami yang sentiasa peka dengan keadaan dan keperluan isterinya”

    “Saya rasa saya faham maksud akak”

    “Elok lah kalau awak dah faham, Johari”

    “Sabarlah, kak. Lambat laun, Abang Daud akan berubah juga”

    “Sejak kebelakangan ini, Abang Daud semakin menjadi-jadi perangainya. Kalau dulu, dia selalu pergi memburu malam-malam. Sekarang ni, memancing pula. Kalau tak memancing, dia lebih suka duduk kat kedai kopi kat simpang tu sampai jauh malam. Bila balik je, dia terus tidur. Siang hari pula dia pergi kerja. Habis kerja, dia balik ke rumah tapi tak lama. Lepas makan malam, dia akan keluar”

    “Macam tu sekali?”

    Ya, Johari. Akak dah tak tahu nak buat macamana lagi. Dah banyak kali dah akak tegur tapi semuanya tak masuk kepala dia. Tapi akak paling sedih bila akak lihat Abang Daud tu seolah-olah dah tak kisah dengan akak lagi” “Kenapa akak cakap macam tu?”

    “Mana tak sedihnya, Johari. Mungkin sebab akak ni dah tak cantik, tak seksi lagi macam dulu-dulu yang buat dia jadi macam tu. Akak ni pun macam perempuan lain, ada nafsu, ada keinginan.. Setiap kali akak nak bermanja dan mengajak dia melakukan hubungan suami isteri, ada-ada sahaja alasan dia untuk dia menolak. Memang akak kecewa bila dah selalu macam tu” Johari tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia tidak menyangka Leha akan bercakap berterus-terang begitu. Dia juga tidak menyangka hubungan mereka suami isteri sebenarnya hanya indah pada rupa luarannya sahaja.

    “Johari" boleh akak tanya sesuatu tak? Tapi awak jawab dengan jujurlah” “Apa dia, Kak Leha?”

    “Apa pandangan awak tentang akak? Maksud akak rupa akak ni. Dah tua sangat ke akak ni?”

    “Hisshhh mana ada, kak. Masih elok lagi tu. Walaupun dah tak macam anak dara, Kak Leha masih lagi cantik, masih ada tarikan”

    “Yang tu awak dengar dari orang ke pendapat awak sendiri? Atau awak cuma nak sedapkan hati akak je?”

    “Sungguh, kak. Saya cakap yang betul, yang saya lihat dengan mata kepala saya sendiri..

    ” “Apa lagi yang awak tengok pada akak?”

    “Rasa-rasanya itu sahaja lah, kak. Saya cuma tengok dari luar je macam orang lain” Johari tersengih-sengih.

    Sejak dari tadi Leha memang sedang memerhati apa-apa perubahan pada Johari. Dia sedang menunggu kesan pengaruh ramuan yang diberikannya kepada pemuda itu. Dia yakin yang ramuan itu sudah mula memberi kesan kepada Johari apabila dia melihat pemuda itu seperti sedang gelisah. Memang Johari sedang gelisah. Ada suatu perasaan aneh yang sedang mempengaruhi dirinya. Johari tidak pasti apa yang sedang berlaku tetapi sejak dari tadi dia merasakan tubuhnya agak kepanasan. Entah kenapa nafsunya pula semakin naik. Semakin lama semakin mendesak-desak nafsunya itu apatah lagi bila dia melihat Leha di sebelahnya.

    “Akak nak tunjukkan sesuatu pada awak tapi lepas tu nanti, akak nak tanya lagi pandangan awak tentang akak? Nak tak?”

    “Boleh juga.. Antara sedar dengan tidak, Johari terus bersetuju. Apa yang Kak Leha nak tunjuk?” tanyanya.

    “Tunggu sini sekejap. Nanti akak tunjukkan”

    Leha bangkit dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik tidurnya di belakang tempat duduk Johari. Pemuda itu menjadi tertanya-tanya. Sedang dia mengelamun, tiba-tiba dia dibaling dengan sehelai baju dari arah belakang. Johari menoleh ke belakang dan terlihat Leha menjulurkan kepalanya dari belakang pintu bilik tidur sambil tersenyum. Dia tidak bersuara.. Hanya melambai, menunjukkan isyarat kepada Johari untuk datang kepadanya. Johari pun bangkit dan berjalan menuju ke bilik tidur itu. Leha menghulur sebelah tangannya dari belakang pintu lalu menarik Johari masuk. Sebaik sahaja Johari masuk, Leha memegang kepala Johari dari arah belakang agar tidak menoleh kepadanya. Leha menutup dan mengunci pintu bilik itu dan kemudian berdiri di belakang Johari. Cahaya lampu di dalam bilik itu tidak begitu terang kerana mentolnya berwarna merah.

    “Awak nak tengok tak?” tanya Leha dengan suara agak manja. “Nak. Mana dia, kak?”

    “Sekarang awak pusing”

    Betapa terkejutnya Johari apabila berpusing dan menghadap Leha yang berdiri di belakangnya. Leha berdiri di hadapannya dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Mata Johari terus membesar. Dengan mendadak, batang zakarnya juga turut bereaksi.

    “Ini lah yang akak nak tunjukkan. Awak lihat betul-betul dan lepas tu awak bagi tau akak apa pandangan awak tentang akak”

    Johari tidak menjawab. Dia hanya memerhati tubuh perempuan itu sambil tangannya bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh tubuh itu. Melihat situasi itu, Leha membenarkan Johari menyentuh tubuhnya. “Awak boleh sentuh dan pegang mana-mana yang awak mahu” katanya. Bagi Johari, tubuh Leha memang jauh berbeza dari tubuh Puan Hasnah. Tubuh Puan Hasnah kelihatan lebih terawat daripada tubuh Leha. Namun apabila Johari memerhati tubuh Leha, tubuh itu seolah-olah memiliki suatu keistimewaan dan daya tarikannya sendiri yang boleh membuatkan seseorang mahu menyentuhnya. Itulah yang berlaku pada Johari. Tangan Johari terketar-ketar bila dia menyentuh perut Leha. Perlahan-lahan tangannya digerakkan ke atas dan menyentuh buah dada Leha dan putingnya. Tubuh Leha dengan sendirinya bereaksi terhadap sentuhan itu tetapi Leha membiarkan sahaja tangan Johari menerokai bahagian atas tubuhnya. Melihat kemolekan buah dada Leha, Johari tidak dapat menahan dirinya daripada meramas dan memicit-micit bukit kembar itu. Putingnya digentel-gentel dan ditarik-tariknya. Leha memejamkan matanya sambil menikmati sentuhan tangan Johari. Tanpa diminta atau disuruh, Johari mengucup pangkal buah dada Leha dan mengulum putingnya. Leha mendesah nikmat bila lidah Johari menyentuh putingnya. Secara spontan dia menarik kepala Johari merapati tubuhnya. Leha merasa sungguh nikmat sekali bila putingnya dihisap dan buah dadanya dinyonyot oleh Johari. Telah lama dia tidak merasai perasaan seperti itu.

    Johari mendudukkan Leha ditepi katil lalu dia mengambil posisi di celah kangkang Leha. Mulutnya masih sahaja menyerang buah dada Leha sementara Leha hanya merangkul Johari dan menikmati perlakuan Johari terhadapnya. Nafsu Johari sudah mula naik. Tangannya tidak lagi hanya bermain-main dengan buah dada Leha. Ia sudah mula menerokai celah kangkang Leha. Klitoris Leha yang sebesar biji kacang itu digentel-gentelnya membuatkan Leha semakin kuat mendesah dan mengerang kenikmatan. Johari mengubah sasaran mulutnya ke leher Leha. Seluruh tempat itu dikucup dan dijilatinya.

    Leha sudah tidak mampu lagi mengawal nafsunya. Dia sudah hanyut dalam dirinya. Dia hanya mampu menikmati sahaja apa yang Johari lakukan terhadap dirinya. Leha sudah tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling atau statusnya. Apa yang diingininya sekarang hanyalah sentuhan dari Johari. Johari merebahkan Leha di atas katil. Kaki Leha masih berjuntai di tepi katil. Posisinya kelihatan sungguh menggoda dan memberahi kerana bahagian tundunnya menonjol ke atas. Bulu-bulu hitam yang agak lebat kelihatan beberapa sentimeter di bawah perutnya. Johari menelan air liurnya bila melihat pemandangan itu.

    Perlahan-lahan Johari menyelak bulu-bulu itu. Jarinya menemui klitoris Leha. Dia mengentel-gentelnya. Tubuh Leha bergerak-gerak bila klitorisnya digentel oleh Johari. Pemuda itu tidak mahu menunggu lama. Terus sahaja dia menyembamkan mukanya di celah kangkang Leha. Lidahnya mencari klitoris Leha lalu menemuinya. Lidah Johari menyapu dan mengeletek klitoris itu membuatkan Leha mendesah-desah. Tubuhnya meliuk-liuk. Pehanya tertutup dan terbuka kerana kegelian dan nikmat yang bercampur aduk. Tidak cukup dengan itu, lidah Johari menjolok-jolok liang vagina Leha yang sudah sangat basah dan licin.

    “Oohhhh cukup lah, Jo. Akak tak tahan lagi. Cepat, Jo. Akak nak barang awak tu sekarang.. Cepat, Jo” rintih Leha sambil cuba menarik Johari untuk menindihnya.

    Johari dengan senyuman di mulutnya segera bangkit untuk mengatur posisinya di antara celah kangkang Leha. Sebelah lututnya berada di tepi katil. Kepala zakarnya ditempelnya di pintu masuk vagina Leha. Dilumurnya kepala zakarnya terlebih dahulu dengan air mazi Leha sebelum pemuda itu mula menekan batang zakanya masuk ke dalam liang vagina Leha. Johari menekan perlahan-lahan agar dia dapat merasai kenikmatan gesekan dinding liang vagina Leha pada kepala zakarnya.

    Leha mengetap bibirnya bila kepala zakar Johari menyuak masuk. Liang vaginanya terasa penuh dan diregang. Senak sekali rasanya sehingga dia terpaksa menahan nafas untuk mengimbangi keadaan itu. Akhirnya batang zakar Johari terbenam habis. Johari sengaja menekan lebih dalam lagi. Leha mengerang kenikmatan. Johari menindih tubuh Leha dan mulutnya segera mencari bibir Leha. Bibir mereka bertemu lalu bertaut erat. Lidah mula berkuluman hangat.

    Sambil berkuluman, Johari pun memulakan aksi menyorong tarik batang zakarnya di dalam liang vagina Leha. Perlahan sahaja pada mulanya tetapi sekejap sahaja dia sudah melajukan gerakannya. Tentu sahaja Leha mendesah-desah dan mengerang dek tujahan Johari yang padu. Memang belum pernah lagi Leha merasai kenikmatan hubungan seks seperti yang sedang dilakukannya dengan Johari. Belum pun lama adegan itu berlangsung, Leha sudah mula merasai akan mencapai klimaks yang pertama.

    mellicker-deactivated20160606

    AKU CINTAKAN SUAMIKU

    Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Din kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain. Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak.

    Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp.com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini.. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Din yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Din, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Din akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Din. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Din menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Din mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Din melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Din seharian. Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Din pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Din pun menurut sahaja.

    Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Din duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Din. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Din bila nak berumah tangga?” Tanya ku. “Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Din sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya. “Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… ” kata ku sambil ketawa kecil. “Alah akak ni… akak cantiklah.. ” kata Din memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan. “Akak dah gemuk Din, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua. “Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Din. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Din nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya. “Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. ” jawab Din. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang. “Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya. Din terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap. “Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. ” kata Din mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Din merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Din aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Din. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Din semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini. “Kak…” Din berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Din lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku dijamah tangan Din sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Din meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Din. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu. Tiba-tiba Din melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Din. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Din tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Din. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Kemudian kucupan Din turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku. Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Din menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Din. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku dihisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Din mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Din merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Din menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Din. Dalam keadaan berdiri, Din menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Din tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Din memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Din yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Din dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu. Din berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Din tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya?” Tanya Din dalam nada yang cukup romantik kepada ku. Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Din yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Din semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah nadinya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Din membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengulum balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Din ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu. Din menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Din kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Din. “Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… ” kata Din di belakang ku. Kemudian Din menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Din sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Din mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Din semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku. Din menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar faraj ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Din mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Din yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Din semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri. Lama juga aku menerima tusukan balak Din yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Din mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Din meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Din membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Din penuh minat. “Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. ” kata Din sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya. Kemudian Din meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Din pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Din yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Din ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku. “Kak… sudikah akak menjadi isteri saya?” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Din. Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku. “Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni,” kata Din sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku. Din kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Din agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Din terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Din kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Din menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Din yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil. “Sedap Dinn…. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kakkk…. ” Jawab Din sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Din yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Din yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Din membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku. Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Din yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Din benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak… boleh saya minta sesuatu?” Tanya Din dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg… ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Din menghentikan kata-katanya. “Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… ” sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan. “Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… ” katanya tersekat-sekat lagi. “Dinnn…. Din nak main bontot akak yeI?” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Din kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya. Din hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Din. Tanpa menyelak kain batik ku, Din menyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Din menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Din tanpa di tutupi seurat benang. Din melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Din. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku. “Ohh.. Dinn.. Tekan lagi sayangg… ” pinta ku agar Din menjolok bontot ku lebih dalam. Din menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Din memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan. Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Din yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Din memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu.

    Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Din mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami. “Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. ” Din seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku. “Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang. “Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Din merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Din nak ke kawin dengan akak? Akak gemuk, bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Din semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku. “Ohh.. Dinn… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan. “Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Din semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat. “Jolok bontot akak Dinnnn…. Ahhhh… Dinnn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Din yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku. “Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!” Serentak itu, Din menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan disembur air mani Din yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Din menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil. Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Din masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Din semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya. Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Din. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Din yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku. Lebam-lebam Din di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku. Beberapa bulan selepas itu, aku dan Din selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Din. Aku tahu, walau pun keluarga Din tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Din kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayanggg…” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Din. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Din yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Din banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Din, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Din meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Din dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Din dengan keadaan yang amat romantik.

    Jika Din terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Din yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Din. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

    cicakrosfans

    @cicakroscrew

    LIFE OF STUDENT : EPISODE 3

    ‘treeettt..treeett..treeettt’

    Tidur petangku diganggu oleh vibration phone. Ada panggilan masuk. Aku dengan rasa mamai bangun dan tengok di skrin perkataan ‘MAMA’ tertera. Aku dengan rasa malas dan mengeluh menjawab panggilan tersebut.

    “Hello assalamualikum aliff” kedengaran suara mama memberi salam

    “waalaikumussalam ma”

    “aliff tido ke? Kat mane tu?”

    “haah ma ni ade kat dorm ni”

    “laa bukan sekarang tengah prep petang ke? Kenape ade kat asrama pulak?”

    “alaa ma prep je..so aliff naik awal nak tido penat..ni nape mama telefon aliff?” aku bertanya

    “ni hah papa nak cakap ngan kamu…helo aliff, papa ni” suara papa aku dengar

    “ye pa kenape?”

    “okay papa baru dapat info dari sekolah yang kamu semua kene balik sebab kes covid dah naik..nanti tak lama lagi lockdown so parents kene bawak balik anak-anak..aliff tahu tak pasal ni?”

    “errm tak pa mungkin esok la kot sekolah announce”

    “hah kalau macam tu aliff dah tahu dulu so kemas ape yang patut..mungkin mama yang amik aliff nanti..papa nanti nak outstation nak uruskan hal business sikit sebelum lockdown”

    Bila aku dengar mama yang amik aku aku rasa down sikit..aku ingat ade papa..boleh la aku borak ngan papa dalam kereta nanti..ni tak..mama amik aku memang aku diam je la sepanjang masa.

    “okay pa..anything else?” tanyaku

    “tu je. Siapkan barang cepat jangan ade yang tertinggal..maybe lockdown lama ni..jangan susahkan mama nak kene tunggu”

    “okay pa..noted that..aliff ade hal jap nanti borak lagi la..bye”

    “okay bye”

    Talian diputuskan..aku mengeluh..mood aku nak tido balik dah hilang..haih kenape la mama yang kene amik..aku boleh je balik sendiri ngan grab ke or ngan kawan but why must be mama…

    Baiklah ade sebab kenape aku kurang suka dengan mama aku ni..pertama, dia bukan ibu kandung aku pon..dia adalah ibu tiri aku since aku masih bayi..nama mama ialah suhaila..okay meh aku terangkan sikit sape mama suhaila ni dalam keluarga aku…mama kandung aku meninggal selepas lahirkan aku..so dari bayi hingga umur aku 5 tahun aku dijaga oleh papa ku yang ade company sendiri..dulu tak la besar sgt company but now dah ade la networking ngan luar negara..so kiranya hidup aku ni senang la..sambung balik..masa umur aku 5 tahun tu papa berkahwin ngan mama suhaila yang masa tu umur 28 tahun berstatus janda anak 2 dan dua-dua perempuan. Masa tu yang sulung 7 tahun and yang second tu 3 tahun. Cerita macam mana mama suhaila ni jadi janda muda masa tu sebab waktu mama suhaila umur 18 tahun, dia kene kahwin atas desakan ayah ngan mak dia..ye la orang tua tua dulu kan nak kahwinkan anak dara diaorang awal awal..umur 18 tahun kahwin dan mula bekerja sebagai pramugari sebuah syarikat penerbangan. Kelebihan mama suhaila ni dia pandai jaga badan..orang tak dapat nak tahu sama ada dia ni masih anak dara ataupun dah berkahwin. Mama suhaila ni baik orangnya, cantik dan ramai gak yang nak try dia Cuma mama suhaila ni memang seorang yang taat setia pada suami dia. Then time umur dia 19 dia mengandung dan berhenti kerja. Selepas bersalin dia bekerja sebagai pembantu peribadi sebuah syarikat..muka ngan body lawa and umur muda memang senang dapat kerja. Umur 24 tahun dia mengandung lagi anak kedua. Pada umur 25 tahun ketika dia nak bersalin, suami dia masa tu terlibat dengan kemalangan jalan raya dan meninggal dunia. Selepas lahirnya anak dia yang kedua dia jaga anak-anaknya sendiri..dan umur 28 entah macam mana boleh jumpa papa ngan mama suhaila berkahwin. Awalnya aku okay ngan mama suhaila ngan anak-anak dia..anak dia yang sulung tu nama Sabrina aku panggil kak Sabrina la and adik dia tu nama Liya so kitaorang memang rapat awal-awal time kecik..then ketika aku berumur 12 tahun, aku,kak Sabrina ngan liya didedahkan dengan stauts sebenar keluarga kami..waktu kak Sabrina ngan liya faham dan boleh menerima..aku pulak yang dah mula faham and dah matang masa tu mengamuk dan tak boleh terima kenyataan yang mama suhaila bukan ibu kandungku..jadi masa darjah 6 tu aku belajar betul betul and then score upsr so aku boleh masuk sekolah asrama. Tak perlu aku hadap muka mama suhaila tu kat rumah lagi..dari aku form 1 sampai form 5 aku dingin ngan mama suhaila..since masuk asrama aku jarang balik rumah..aku lebih suka tinggal kat asrama atau kat rumah kawan sebab aku taknak mood aku rosak kalau balik rumah. So dah tahu kenape aku tak suka sangat ngan mama suhaila.

    Aku tiba tiba rasa lapar pulak petang tu, aku ambil keputusan untuk turun pergi kantin kot kot ada ape ape lagi yang boleh aku beli..lapar betul ni..aku keluar dari asrama dan berjalan menuju ke kantin..tiba di kantin aku lihat grill kaunter dah tutup tapi pintu kecil masuk dalam dapur masih terbuka menandakanmasih ade orang didalam..aku bergerak ke pintu tu dan tgk sekiranya ade orang tak untuk aku mintak makanan..ceh macam pengemis lak..bila aku tgk dalam ruangan dapur aku terlihat seorang remaja perempuan bertudung tengah mop lantai..ketika tu dia membelakangi aku so dia tak perasan kehadiran aku..aku lihat dia mop dengan bentuk badannya yang menarik..berdasarkan pemerhatian aku ketika dia bongkok, aku rasa dia ni masih anak dara sebab bontotnya masih lagi tonggek dan padu…jelas sangat bontot dia sebab dia pakai seluar jeans ketat..pakai baju jersey biru yang singkat paras pinggang je..labuhnya tak tutup bontot..dan memakai tudung shawl hitam…cantik bentuk badannya.

    “hello ade orang tak?” aku menegurnya

    “hah ye dik nak ape?” dia berpaling kearah aku..suaranya yang lembut dan muka dia yang ayu cantik haihh putih

    “er kak ade jual ape ape lagi tak ke dah nak tutup dah?..lapar la”

    “eh boleh je nak beli lagi ni..jap ye akak check kat dapur rasanya ade lagi nasi goreng..nak?”

    “hah boleh la kak..satu ye makan letak telur goreng ngan sambal”

    “oh okay jap ye” dia berlalu ke dapur.

    “akak baru kerja ke kat sini?” aku bertanya dia dengan suara kuat sikit..yee laa dia kat dapur

    “haah..baru je ni 2 hari..kerja just shif cuci bersih je”

    “ooo patutla tak pernah Nampak..name ape kak?”

    “nama akak balqis”

    “ooo umur?”

    “18 dik”

    “laaa beza setahun je.. akak tak sambung study ke?

    “sambung but cuti ni jap cari duit lebih..tu yang start kerja ni”

    Tak lama kemudian dia kembali kedepan dengan membawa sepinggan nasi goreng yang aku pesan.

    “nah dik 3 ringgit”

    “okay kak nah terima kasih”

    Aku bawa nasi gorengku ke meja dan makan…sedang aku makan tiba tiba aku perasan ade seekor lalat dalam nasi aku..awalnye aku okay je sbb mungkin lalat tu jatuh time aku bawak..tapi tiba tiba aku dapat satu idea yang jahat..aku terfikir untuk ‘mencuba’ kakak tu pulak petang ini..disebabkan aku rasa frust time call mama tadi and kakak balqis ni lak yang lawa buatkan konek aku ni stim and rasa horny so aku plan nak lepaskan semuanya kat kak balqis.

    Aku bawak pinggan tu pergi jumpa kak balqis yang tengah rehat setelah selesai membuat kerja kerja tadi

    “kak ni kenape ade lalat ni kak dalam nasi ni” dengan suara yang tegas aku tunjuk kat dia

    “eh ye ke mane” dengan reaksi terkejut dia cari lalat tu

    “ni hah kak..akak nak racun saya ke ape”

    “eh tak dik akak tak perasan pon tadi time serve nasi ni”

    “pastu akak nak kata saya yang letak lalat ni?” aku bersikap lebih tegas

    “maaf dik takpe akak tukar yang baru ye” kak balqis cuba nak memujuk ku

    “ah kak takde takde..saya nak report kat boss akak..”

    “eh dik jangan..okay meh masuk dalam dulu kita bincang cara baik”

    Aku rasa umpan pertama aku dah mengene. Kak balqis suruh aku tunggu di dalam sementara dia tutup and kunci. Mungkin dia taknak orang dengar perbincangan ni rasanya..selepas itu kami berdua berada dalam pejabat kantin tu..biasanya dalam ruangan dapur and serving tu ade satu pejabat untuk boss..kami berdua dalam tu and kak balqis on aircond terus duduk berhadapan dengan aku. Dengan wajahnya yang putih cantik, aku perasan jersey tak la ketat ikut badan Cuma seluar jeans jela ketat but still boleh stim bila tengok.

    “okay dik akak mintak maaf sangat sangat.akak tak tahu ade lalat”

    Haishh kak nak racun saya ke ape, kalau saya mati camne?..saya nak report boss jugak”

    “jangan la dik nanti akak kene buang kerja..akak baru je start jelmarin..gaji pon tak dapat lagi”

    “saya kisah ape..ni pasal nyawa..akak boleh kene saman”

    “alaa dik jangan la..takde cara lain ke nak settle” dengan matanya seperti mahu menangis dia pujuk aku..

    “hurmm jap saya fikir..hah ade..akak kene ikut arahan saya and saya anggap bende ni settle”

    “hurmm akak nak kene buat ape?”

    “akak setuju ke tak..kalau setuju baru saya cakap ape yang akak kene buat”

    “…….hmm…haihh ye la…akak takde pilihan akak setuju” setelah berfikir kak balqis setuju.

    Aku rapatkan muka ku dengan kak balqis. Aku mula cium mulutnya dan bermain lidahnya.pada mulanya kak balqis cuba menolak badanku dan melawan tetapi aku tetap memaksa badanya untuk terus berciuman dengan aku…lama lama aku rasa yang kak balqis sudah ikut permainan lidah aku..kami menikmati ciuman seperti pasangan yang lain..tangan kiri ku memeluk badannya sambil tangan kananku mula meramas teteknya..kak balqis melarangku kerana dia tak rela namun aku paksanya dan mengatakan dia perlu mengikut kehendak aku..dia diam dan biarkan tanganku bermain dengan teteknya..aku dapat rasa pejal tetek dia sebab dia tak memakai bra..terkejut aku bila dapat merasakan putting teteknya disebalik kelembutan kain baju jersey tu. tetek kak balqis tidak la sebesar cikgu aida..aku dapat rasakan speerti sizenya ialah 34b..aku selakkan shawlnye keatas dan meramas kedua dua teteknya dan bermain putingnya.

    “ahhh adikk ahh jangan la..sudah la ahhhhhh”

    Aku tak hiraukan dan terus bermain teteknya..kak balqis yang masih betudung mengerang tidak tahan..dengan masih duduk aku naikkan bajunya keatas dan terpamparlah dua gunung tetek kak balqis yang tidak pakai bra..badan tetek dan putingnya putih buat aku lagi stim..aku menjilat tetek dan putingnya..

    “ahhh adikkk berhenti…adikkk dahhh ahhhh..ahhhh”

    Aku main dan menjilat putting teteknya sepuasnya..tak besar sangat tetek dia tapi sedap jugak..aku angkat kak balqis ke atas meja dan aku baringkan dia..dengan agak lemah kak balqis bernafas dengan laju..aku teruskan kerja aku terhadap badan kak balqis. Aku turunkan seluar track kak balqis hingga habis dan sekali lagi aku dikejutkan oleh kak balqis yang tak pakai seluar dalam..bayangkan pussy seorang perempuan muda yang putih dan licin tanpa ade sebarang bulu ada didepan mata..pussy kak balqis yang dah basah buat aku terus menjilat bibir pussynya..

    “ahhhh adikkkk noooo adikk jangann cukuppppp akak nak stopppp tolong laaaa jangann”

    Sllluurrrpppp slurrrpppp slurrrpppp” aku tak hirau terus menjilat

    “no adikk berhentiii akak malu laaa cukup la tu dikk ahhhh ahhh ahhhh noo ahhh”

    “slurrppp tak pe kak sluurrpppp takde orang tahu..sllurrpp kita je dalam ni…”

    “ahhh damn ahhh no dik stop ahhh adikkkk ahhhh ahh geli ahhh ahhhh”

    Sedang aku menjilkat tiba tiba aku dapat rasakan kepala ku dipegang dan dipaksa untuk terus mejilat pussy kak balqis..

    “ahh dikk lagiii ahh sedapppnye dikk pandai kau jilat dikkk ahhhhh ahhh lagi dikk lagii ahhh”

    Kak balqis mula merasa nikmat pussynya dijlat..makin lama aku jilat makin banyak air yang keluar dari pussynya..nampaknya kak baqis da[at menahan dari squirt..dah puas aku jilat aku berhenti sebentar..aku lihat kak balqis sudah tak keruan dengan keadaan tudung yang tak terurus tapi masih cantik membuatkan aku lagi dengan sundal ni..

    “kak ni first time aku bogel and rasa macam ni?” aku Tanya

    Aku turunkan seluarku dan seluar dalamku..konek keras ku dihalakan kearah bibir pussynya dengan menggunakan kedua dua tanganku mengangkat kakinya dan terus memasukkan batangku kedalam pussynya..serentak kak balqis mengangkat sedikit kepalanya melihat kearah pussynya dan terkejut

    “ahhhh adikk jangannn ahhh noooo sakittt”

    Aku menjolok pussynya yang ketat dengan batangku sepuasnya..

    “ahhh adikkkk sakittt berhentiii tolong dikk akak merayuuu ahhh sakit ahhh ahhh adikkk”

    Aku tak hiraukan dan terus menikmati pussy kak balqis..

    “ahhh ahhhh ahhhh sakitt ahhhh ahhhh noo ahhh”

    “sakit sikit je kak tahan ye”

    “ahhh dah dikk jangan sakittt ahhhh…..ahhhh yes adikkk ahhh sedappppppp ahhhh sedap dik”

    “hah sedapkan..nah rasa ni kak…ahhhh kakkkk balqis ahhhhhh”

    “ahh dikk sedapp fuckkkk yesss ahhh shittt fuck meee dikkk..ahhh sedap”

    “ahhh kakkkk sedap pantat akakkk ketat kakkk ahh sedapppp” aku memang tak tahan dengan kemutan kak balqis tu

    “yes dikkk ahhhh lagiiii laju lagii akak nak lagi..akak dah tak tahan dah ni…sikit lagi dikkk puaskan akakkkk ahhhh”

    Lama aku menjolok kak balqis tiba tiba kak balqis dah rasa puas

    “dah dikkk cukupp ahhh akak nak kene balik ni ahh akak dah puas dikkk ahhh cukuppp ahhhh”

    “ahh kakkkkk saya tak tahann saya nak pancut dah ni” kemutan kak balqis sangat hebat

    “jangan pancut dalam dikk akak taknak mengandung please dikkk pancut luar”

    Aku mencabutkan batangku dari pussynya dan terus mengarahkan kak balqis melutut didepanku..dia turun dari meja dan melututsambil muka dia didepan batang konekku..aku menyuruhnya membuka mulut dan terus aku masukkan konekku dalam mulutnya..aku suruh dia mengulum konekku sambil melancapkannya..seksi sengat bila aku tengok kak balqis yang bertudung sedang blowjob konekku..kak balqis menikamati jilatan kepada konekku sepuasnya..

    “ahh kakkk saya nak pancut dah ahhh sikit lagi kakk ahhh fuckkk balqisss fuckk ahhh”

    Kak balqis melajukan kuluman dan menghisa batangku sehingga dalam tekaknya sambil melacapkan…aku dah rasa tak tahan memancutkan air maniku dalam mulut kak balqis..kak tergamam seketika..dalam 4 das pacutan aku pancutkan dalam mulutnya..aku keluarkan batangku dari mulutnya dan sambung pancutkan kearah muka putih cantiknya…aku pancutkan pada matanya, pipinya dan beberape pancutan kearah tudungnya..kak balqis tutup mata dan tersenyum menikmati kehangatan pancutan air mani aku..selepas itu aku memakai semula seluarku dan ingin pulang keasrama.

    “ermm kak saya balik dulu ye”

    “okay dik..kes nasi goreng tadi kira settlekan” dengan muka masih ade air mani kak balqis menajwab

    “yup dah settle..sorry ye kak..”

    “takpe dik asalkan adik tak bagitahu siapa siapa tau? Ni rahsia kita dua je”

    “okay kak boleh..errmm best la body akak..kalau nak lagi boleh?”

    “boleh je dik tapi lewat lewat sikiye..akak pon suka batang adik..besar and puas akak..tak rugi la rasa”

    “hehehe okay kak..bye kak”

    “okay bye dik”

    Aku meninggalkan kak balqis dalam tu dan menuju keluar pulang ke asrama..puas aku rasa petang tu..sekali lagi aku dapat merasa badan perempuan yang muda dan paling aku suka sekali ialah dengan hanya bayaran 3 ringgit aku dapat ‘membeli’ dara seorang perempuan melayu bertudung yang cantik dan putih.

    _______________________________________________________________

    hey guys,,before that min nk mintak maaf sangat sangat sebab lambat upload episode baru ni sebab min sibuk ngan exam week..huhuhuhu sorry ye guys,,,thanks yang sudi tunggu episode baru ni..hah so camne?? okay tak? enjoy okay..as ussualy if korang ade ape ape nak komen or nak suggestkan next scene for upcoming episode korang boleh bagitahu kat komen okay..jangan lupa like and reblog plus follow min untuk tahu episode yang seterusnya okay?

    pls keep supporting me and my idols : @awekmalayusworld-fantasy & @weepingbandit-fantasy

    Cs - Cerita Melayu Dewasa:

    Rumah Sewa Isteriku 2

    Sharing rumah sewa ni dah lumrah di antara lelaki maupun pompuan yg dah berumah tangga - pertama disebabkan pasangan sukar mendapat pindah tempat kerja, dan sementara menungu keputusan majikan utk dapat pindah, mereka share rumah sewa dengan kawan2 dari satu pejabat atau office lain.

    Dilla melorotkan pantiesnya... mari la bang...

    sekali jer... ermmm!

    Keduanya, mereka baru berkahwin, dan menunggu keputusan majikan utk berpindah... ada juga yg sengaja tak mahu pindah sebab nak dekat dgn family masing2... dan adalah sebab sebab yang lainnya.

    Namaku Ilham... 35 tahun dan bekerja sebagai engineer di JB, dan wife aku bekerja di KL. Namanya Noraida, 30 dan kami dah dekat 2 tahun dah berkahwin, tapi tak dapat juga dapat berpindah... so, aku selalu lah ke KL, dan bersama wife aku ni....

    So, masa dalam aku berulang alik tu, aku ni terperangkap dengan skandal seks dengan housemates dia... Raida, atau Aida, menyewa dengan dua lagi rakannya... seorang bernama Liza dan seorang lagi Dilla.... dua dua andartu, dalam awal 30an lah... mungkin mereka tak mau kawin atau masih mencari lagi kut... nak kata mereka ni lesbos.... tak mungkin sebab aku dapat fuck dua dua ni dah!

    Ini kisah aku dapat main dengan Dilla.... dia ni pernah putus tunang, dan dah pernah merasa main dengan tunangnya... tapi entah macam mana putus... mula2 frustrated lah dia dan duduk moyok jer macam 'it's the end of the world' dah utk dia! Tapi lama kelamaan dengan Liza dan wife aku memujuk, dia bertambah baik dan macam biasa, tapi selalu horny -sebabnya, kalau bersama tunangnya itu, dia selalu jer dapat lepaskan rasa hornynya... tapi bila dah putus tunang ni....

    Aku masa tu tak tahu... Dilla ada saja di rumah masa aku datang ke rumah wife aku... dia tak kemana - pelik sikit sebab selalunya dua dua kawan penyewa sama wife aku tu tak ada, akan keluar dan lewat malam akan balik... masa tu, aku dah pernah main dengan Liza sekali dua - di belakang wife aku! Sedap juga dapat dua pantat sekali datang jauh jauh ni!

    Hujung minggu berkenaan wife aku pulak yg tak sihat! Dan Liza fly ke Phuket dengan kawan2 nya.... dan aku datang ke KL masa tu niat utk jaga wife aku yg demam dan sakit period pains yg amat sangat!

    Malam tu selepas Aida tidur berehat, aku pun keluar cari makanan... dan masa aku balik, aku dapati Dilla ada - dia tengah tengok tv. Aku pelawa dia makan sama.... aku ada membeli makanan lebih. Setelah aku menjenguk wife aku di bilik atas.. aku pun turun ke bawah semula....

    "Aida masih lena tu bang...." kata Dilla. "Sian abang datang jauh jauh ni... kena jaga kak Aida.." kata Dilla.

    "Dah macam tu lah, lumrah hidup berkeluarga ni, abang jaga dia kalau dia tak sihat.... dan dia jaga akan abang kalau abang tak sihat.." aku jawab begitu saja lah... kami makan....

    "dah tu Dilla sian pulak abang tak ada yg jaga.... hehe!" kata nya mengusik aku.... aku tahu maksud dia tu... dia tahu yg kami akan main kalau aku datang... Aida pun pernah cerita kat aku, kawan2nya tu akan mengusiknya bila aku balik, pada malam Isnin....

    Aku senyum saja... "hehehe... tak apa... atau Dilla ke yang nak jaga abang?" aku usik dia balik... "...nanti marah pulak bf Dilla... hehehe!" aku cakap macam tu.

    "Ala.... tak apa... sian Dilla tengok abang... penat abang jaga kak Aida tu...." kata Dilla mengambil pingan aku dan mencuci nya di sinki.

    Kami beredar ke ruang depan...dalam kepala aku ni... kalau aku cuba ni, tentu dapat ni... macam si Liza tu juga ni... tapi nak berhati hati juga... takut2 Dilla ni lain... nampak jer dia mengatal dengan aku ni.... tapi mana lah tahu... dia berubah pulak, dan menjerit dan marah kat aku... aku rasa macam nak raba jer bontot Dilla ni... horny tu memang ada... Dilla ni lawa... bukan tak lawa....

    Kami pun menonton TV... aku ke DVD player tu.... baru aku nak ON kan... "Bang..!! Jangan!!" kata Dilla dan dia datang meluru ke arah aku, tersenyum lebar macam malu malu pulak!

    "Kenapa" aku tanya.... aku pegang piring dvd tu, Dilla beria ia nak amek dari tangan aku.... aku tengok, "Eh? Tengok citer XXX eh?" aku kata.... merah blushing muka Dilla...

    .

    "Alaaa... malu la Dilla , abang ni!!" katanya dan kami entah macam mana berpelukan masa bergelut dia nak amek DVD disk tu dari aku...

    "Nakal eh? Tengok cter XXX?" aku pun dah geram, terasa horny saja... dan aku kiss Dilla... dia pun lemah dan membalas kissing aku! Kami di depan TV flat skrin tu, dan berpelukan dan kissing.... "Ermmmm.... bangg!! Arhhh!! Banggg!!" keluh Dilla... kami terlerai dari kissing, kami berpandangan... tangan aku memegang elngannya.... dan aku bawa tangan aku ke teteknya..... dia pejam mata dan mendesah.... "Ermm... bangg!!" keluh nya manja...

    "Abang tahu..... Dilla horny eh?" aku bisik... dia mendesah , kami berpelukan... "rahsiakan ni.... tahu? Tak boleh sapa sapa pun tahu!" aku kata..... sebab aku dah rasakan yang kami akan main malam tu!

    "Ermm... ye bang.... rahsia kita... " dia memeluk aku dan aku memeluk Dilla kembali dan tangan aku meramas ramas bontotnya... dan meraba belakangnya.... aku selukkan tangan aku di dalam baju T nya... dan aku buka kancing branya..... tetek Dilla tak lah sebesar tetek Liza dan tetek wife aku.... tapi dia masih seksi juga....!!

    Aku mula meramas ramas tetek nya.... kami kissing lagi, tangannya mengosok gosok batang aku... aku dengar dia mendesah dan membisik pada aku... "puaskan Dilla bangg! Macam mana abang selalu puaskan kak Aida..."

    Aku bawa Dilla ke kerusi dan aku duduk dan Dilla berbogel.... aku tak perlu nak suruh dia tanggalkan pakaiannya.... aku perhatikan dia menanggalkan satu persatu pakaiannya... dia senyum. Aku senyum dan horny... "Puaskan Dilla bangg!!" katanya dan dia pun rapat pada aku , di celah peha aku dan dia mula mengeluarkan batang aku..... aku tanggal seluar dan seluar dalam aku... aku pun nak sama bogel!

    Dilla memegang batang aku - memang dah keras! Dari kami kissing tadi lagi batang aku dah keras! "Ermmm... patutlah kak Aida selalu saja mengerang kuat malam2 masa abang ada.... ini sebabnya eh?" dan Dilla pun terus menghisap dan menjilat batang aku... kepala takok aku dijilatnya.... dikolomnya... aku perhatikan...

    "Ermmm.... puas Dilla? Dapat hisap batang abang ni..." aku kata.

    "Ermm... setakat ni puas laa.... " katanya senyum dan kembali menghisap danmenjilat batang pelir aku yg dah keras tu... "...besarnyer bang... besar!" katanya dan dia menjilat... aku menikmati setiap jilatan dan hisapan Dilla.... telur aku pun dijilat dan dihisapnya..... aduhh!

    Lepas agak lama juga Dilla menghisap danmenjilat batang aku... aku pun menarik Dilla ke atas aku... aku duduk bersandar...."Naik atas abang...." aku kata. Dilla senyum dan mengetap bibirnya...

    "Dilla selalu main kan? Dlla nak rasa batang abang dalam dalam Dilla?" aku tanya....

    "Ermmm... banggg!! Dah lama bang tak rasa... Liza tu selalu lah... tapi Dilla.... " dia menganga masa dia memasukkan batang aku ke dalam lubang pantatnya.... dah basah pantatnya.... aku perhatikan wajahnya... seksi giler... batang aku pun masuk! Masuk dan masuk! Dilla mengerang masa dia menurunkan punggungnya... pantatnya ketat! Memang dia dah lama tak main ni!

    Dilla pun mula mengesel dan mengenjut enjutkan pantatnya menelan dan membenamkan batang aku! Peergh! Ketat aku terasa dia mengemut! Mengerang tak henti Dilla masa dia menghenjut dan menghenjut! Kami fuck dan fuck , Dilla mengerang dan mengerang sedap.... dan dia klimaks beberapa kali masa tu!

    Lepas tu kami tukar posisi dengan Dilla baring mengangkang di sofa... aku suka posisi ini, mudah nak kawal pergerakan aku.... danaku pun mula menghenjut dan menujah pantat ketat sicantik manis Dilla ni.... teteknya aku nyonyot dan aku kiss.... pputingnya yg tegang tu aku jilat dan hisap... mengeluh dann mengerang Dilla aku kerjakan! Dia mencapai klimaksnya tak lama selepas kami tukar posisi itu...

    Dilla kemudiannya kata pada aku dia nak doggie, itu lah style yg terkahir sebelum aku pancut dalam pantatnya... aku henyak dan Dilla mengerang.... dia kata, "fUck Dilla banggg!! Puaskan Dilla!!" berkali kali dan berulang ulang... aku tak tahan dengan cara dia mengemut batang aku! Lalu aku pun mencapai klimaks aku dan aku lepaskan di dalam lubang pantatnya....

    "Ohhhhhhhhhh

    h bangggggggg!! Hangatnyerr!!" mengerang Dilla dan dia mengemut masa aku pancutkan air mani aku di dalamnya.... aku benam dan tanam dalam dalam.. terbeliak mata Dilla... aku nampak dia puas...

    Kami berpelukan dan kiss... "Ohh banggg...thanks.... banggg!!" bisik Dilla masa tu... dan kami berpelukan dan kissing. Dia bercerita yang dia selalu main sama tunangnya sebelum mreka putus beberapa bulan sebelum tu... dan bila dah putus... dia tak ada sesiapa yg nak puaskan nafsu seksnya... dan dia nak aku jadi pemuas nafsunya.... aku kata, tak boleh, takut nanti Aida tahu... atau Liza tahu... aku kata.

    Walau apa pun, aku kata, aku akan cuba fuck dengan dia... kalau ada peluang... Dilal menghisap batang aku, dijilat2nnya... dan semua air mani aku ditelannya...

    Aku puas main dengan Dilla, kami sambung main di dalam bilik mandi dan dalam biliknya lepas tu.... malam tu sehingga jam 4 pagi aku pancut 3 kali dalam pantat ketat Dilla.... "senggal pantat Dilla abang kerjakan..." bisik Dilla esok petangnya.... Dilla tidur dalam biliknya sampai petang... kepenatan... aku tinjau tengah hari tu, aku nampak air mani aku dah kering di bibir pantatnya... aku senyum, aku amek gambar utk kenangan aku... hehee!

    Malam tu, kami fuck dan fuck... jam 4 pagi, baru lah aku balik ke bilik aku, aku perhatikan Aida masih lena... dia tak berapa sihat lagi... dan perlukan banyak berehat...

    dan aku ambil keputusan utk ambil cuti sehingga selasa. Dari Jumaat hingga selasa itu, pantat Liza berkali kali aku rasa fuck dan pantat Dilla aku dapat kerjakan setiap malam....

    Dilla pun memang nak kan belaian dan batang aku.... aku tak kisah dah, asalkan rahsia ni tak sampai pada Aida... aku tak tahu si Liza tahu atau tidak kami (aku dan Dila) fuck... aku harap tak ada sesiapa yang tahu yang aku fuck semuanya dalam rumah tu.... tiga tiga pantat aku dapat rasa..... yang penting semua puas dan rahsia terpelihara... hehehe!

    Ini lah kisah aku dengan kawan kawan serumah Aida, wife aku... now dah setahun sejak kali pertama aku main dengan Dila dan Liza.... so far ni, tak pecah rahsia kami .... dan dalam setahun tu, aku pun dah kurang fuck Liza dan Dilla.... sebab mereka dah ada bf masing masing....

    Masa aku dan Aida kawin, mereka ada datang... masing2 menjeling jeling manja pada ak, dan ada yang mesej2 lucah lagi pada aku.... hehehe... buat sementara ni aku nak fokus cuma pada wife aku Aida... yang lain tu... ermm.... tunggu lah dulu, kalau dia orang nak, aku akan bagi... what a life!!

    Tamat

    Cs - Cerita Melayu Dewasa:

    Rumah Sewa Isteriku

    Sharing rumah sewa ni dah lumrah di antara lelaki maupun pompuan yg dah berumah tangga - pertama disebabkan pasangan sukar mendapat pindah tempat kerja, dan sementara menungu keputusan majikan utk dapat pindah, mereka share rumah sewa dengan kawan2 dari satu pejabat atau office lain.

    Keduanya, mereka baru berkahwin, dan menunggu keputusan majikan utk berpindah... ada juga yg sengaja tak mahu pindah sebab nak dekat dgn family masing2... dan adalah sebab sebab yang lainnya.

    Namaku Ilham... 35 tahun dan bekerja sebagai engineer di JB, dan wife aku bekerja di KL. Namanya Noraida, 30 dan kami dah dekat 2 tahun dah berkahwin, tapi tak dapat juga dapat berpindah... so, aku selalu lah ke KL, dan bersama wife aku ni....

    So, masa dalam aku berulang alik tu, aku ni terperangkap dengan skandal seks dengan housemates dia... Raida, atau Aida, menyewa dengan dua lagi rakannya... seorang bernama Liza dan seorang lagi Dilla.... dua dua andartu, dalam awal 30an lah...

    Kali pertama tu dengan Liza. Dia ni exec di sebuah bank. Kalau malam minggu, masa aku di situ, Liza dan Dilla akan pergi ke party atau clubbing dan aku dan wife aku dapat lah sedikit privacy dan kami akan main sepuas puasnya masa mereka tak ada tu....

    Tiba satu hari ahad tu, aku bangun awal... wife aku masih tidur... aku terserempak dengan Liza yang sedang melancap! Pintu biliknya terbuka... aku terpaku kat depan biliknya itu, aku menyorok sikit lah... tak lah aku berdiri di depan pintu tengok dia mengesek gesek pantatnya di atas katil dia tu.

    Aku stim lah.... memang aku dah main malam tadi tu... dengan wife aku... pagi2 buta ni si Liza duk mengangkang dan main main pantatnya... aku tercegat dan tinjau... aku stim, keras batang aku... mana tak stim, aku baru main sekali dengan wife aku.... selalunya kalau di pagi2 Ahad macam ni dah 3 round kami main! Lagi satu hal, yg menyebabkan aku stim ni.... Liza ni sexy! Body yg mengiurkan dan dia pun cantik juga lah orangnya.

    Aku masa tu nak ke dapur... nak cari makanan dan minuman sikit - terasa lapar lepas main dantidur.... rumah sewa ni dua tingkat... dan dapur di bawah.... aku lalu bilik Liza dan aku ternampak lah.

    Dalam lima minit aku rasa aku di situ... aku horny betul... aku dengar dia menyebut nama seseorang lah... aku rasa bf dia kot ? Dia mengesek gesek sampai basah cipapnya.... aku dengar dia sebut nama lelaki tu, dan FUCK ME beberapa kali... dan dia menjolok jolok dan meramas2 teteknya....

    Tak tahu aku berapa lama aku di situ, tiba tiba masa aku mengenggam batang aku.. .. aku pakai shorts jer.. tak pakai baju pun.... "Abang!!" aku terdengar dia menjerit kecil! "You intai Liza?"

    "Err... " aku tak terjawab ... tak tahu nak kata apa... aku tak mahu dia menjerit lagi , takut wife aku bangun terjaga! Aku cepat cepat masuk dan letak jari telunjuk aku di bibir... aku kata "Syyy!!! Sorry lah.." aku kat amacam tu, aku takut dia marah ....

    Liza senyum pulak.... mungkin sebab dia nampak aku panik dan muka ketakutan....

    "Hehehe.... abang nakal eh Intip Liza bogel... " katanya.... aku kata aku tak sengaja... pintu bilik Liza terbuka....

    "Best ke abang tengok Liza tadi... hehehe!"

    "Errr..." aku tak tahu nak jjawab apa...

    "Mesti best kanbang? Liza tahu abang suka...."

    "Err.. maaf lah..." aku jawab....

    "Tuu.... tegang besar tu....! Best lah kan? " dia tunjuk kat batang aku.

    "Ohh? Maaf!!" aku cepat cepat kata macam tu dan cuba memasukkan batang keras aku ke dalam seluaraku. Rupa2nya dalam aku panik tadi, masa LIza menjerit tu, aku terlupa nak masukkan batang tegak aku semula ke dalam shorts aku ni!!

    "Hehehe.... tak yah lah masukkan .... keluarkan sajja batang tu bang.... hehehe!!" katanya... dia tak lagi menutup bodynya dengan bantal...sengaja saja dia biarkan pepeknya terdedah pada aku!! "Biarkan saja bang.... atau tanggalkan saja shorts tu... hehehe!!" katanya manja menggoda aku!!

    "Err..." aku tak tahu nak kata apa... jam 5 pagi macam ni... batang stim, dalam bilik housemate wife aku yg bogel seksi giler ni!! Kalau aku kena tangkap dgn dia.... mampus aku!

    Pantat Liza da wet sgt ni bang... fuck me bang.. ple

    aseee!

    "Abang suka tengok LIza bogel ... dan melancap... nak tengok pantat Liza lagi tak bang...?" katanya menggoda aku... sial punyer kawan wife aku ni!! Dia pun menonggeng dan menunjukkan pada aku pantat basahnya... bercukur tak ada bulu... wow! Aku tadi memang dah stim... batang pelir aku yg lembik tadi dah keras semula.. matanya ke batang aku saja.... aku terangsang dan Liza menggoda aku lagi.....

    "Ermmm.. dah basah pantat Liza bang.... kalau abang tolong jilat kan boleh tak? Pleaseee.... bagi lah Liza release sikit horny Liza ni bangg!! Abang pun dah horny!" katanya...

    Memang aku dah horny, batang aku keras jer ni... dan dah terdedah depan dia... dia menonggeng dan mengoayang goyang punggung bulatnya... aku tak terjawab apa pun masa tu... kami berdua dah bogel dalam biliknya... pintu pun dah tertutup! Jam 5 pagi... tak akan ada sapa sapa yg jaga.. Aida lena, dan sama juga dengan Dilla....

    "Ermmm... batang abang dah keras ni... ermm!

    "Mari lah sini bang... dekat lah sikit... kan pantat Liza dah basah tu bang.... ermmm!!" dia menjolok jolok dengan dua jari lepas tu dia mengerang... stim giler aku masa tu...

    Batang aku dah keras sangat dah masa tu , aku tanggalkan shorts aku... dan Liza pun memusingkan badannya.... dia dah menyarap depan aku... dia senyum...

    "Ermm.. batang keras lagi ehh... nakal tau batang abang ni.... hehehe!" katanya ... notty dia ni.

    Aku pandang Liza dengan penuh nafsu masa tu - hilang dah rasa takut aku... aku tak risau dah... buila dia pegang saja batang aku, habis hilang risau aku tentang wife aku dalam bilik sebelah tu!!

    "Ermm... mest dah main tadi kan? Now nak main lagi eh??? Pantat lain pulak eh?" kata Liza dan dia pun mula menjilat batang aku... ohh masa tu, aku geram betul kat Liza ni....

    "Ermmm.. keras batang abang ni... tak

    macam batang bf LIza.... ermmm... !!"

    "Ermmm.. keras batang abang ni... tak macam batang bf LIza.... ermmm... !!" dia menjilat dan mengolom batang aku... dan dihisap nya... telur2 aku dibelai belainya... adusss!! Sedapp giler aku!! Liza menjeling aku sesekali masa dia menghisap abatang aku, membuat aku geram - nak aku sumbat mulut dan lubang pantatnya dengan batang aku ni nanti..... geram betul aku!

    Lepas tu Liza baring dan mengangkang... "Come abang... fuck me abang..!!" keluh Liza .... dia dah ready... aku dah ready dari tadi... aku tarik Liza dan kami kiss sekali lagi... dan aku ramas2 teteknya... "Ermmm... ohh banggg!" berdengus Liza masa aku ramas2 teteknya... akan aku fuck kau Liza.... aku kata dalam hati..

    Liza mengangkang... dan aku pun apa lagi.... pantatnya dah basah, batang aku pun dah keras giler... aku masukkan dan aku tolak... terbeliak matanya... dan ternganga mulutnya.... mengerang "Ohhhhhhhhhhhh bangggggg!! Fuckkkk!! Aghhhh sedappppnyerrrr batang abanggggg!!" Keluhan manja Liza membuat aku horny sangat... dan aku tolak masuk habis.... sampai dalam mungkin!

    LIza enjut bangg..... utk abang pantat ni!! katanya..

    "Ohh bangg..!! Malam tadi tak dapat batang BF LIza bang!!" katanya....

    Aku dah agak dah dia tak dapat batang bfnya tu sebab dia horny dan melancap lancap... dan aku beruntunglah... pantat GF kau ni aku tengah lanyak ni..... aku sodok dan tarik.. aku henyak sedap sedap pantat Liza... dia mengemut dan mengerang .... aku tahu tak lama lagi dia pasti akan cum. Liza mengesek kelentitnya masa aku henyak pantatnya....

    Memang betul tekaan aku... dia klimaks... dia mengerang kuat, aku terpaksa tutup mulutnya sebelum erangannya bertambah kuat... takut yg lain terjaga pulak...!! Aku kiss Liza dan aku benamkan batang aku sedalam dalamnya... dan dia mengerang masa dia klimaks tu dan mengemut batang aku...!! Perghh!!

    Aku sambung memantat Liza dengan posisi yg sama.... dia kata "Ohh banggg Puasss sangat Liza bangg!!"

    Ermm abangggg sedappp sangat bangg!! kata Liza

    Aku henyak Liza.... dan macam2 yang dia katakan... dia nak batang aku lepas ni lagi... kalau abang datang, nak share dengan wife aku lah... mccm macam yg dikatakannya.... aku sodok cukup2.... aku raa batang BFnya kecik sikit lah, tu sebab tak puas macam dengan aku ni!

    Lepas tu, dia

    di atas pulak... kemudian dia menonggeng pulak... aku henyak dalam 30 minit gitu dan aku pun capai orgasme aku... aku lepaskan di luar... "Ohh kat dalam bangg!! Kat dalammm!!" dia mintak aku semburkan benih aku ni kat dalam..... tapi aku cabut gak! Aku sembur kat bontot dia... dia mengerang!

    "Ohhh bangggg sedap lahhhh!" Liza menyapu nyapu air mani yg menyembur di bontotnya dan dijilat2nya... "Lepas ni lepas kat dalam la bangggg.. pleaseee!" katanya... 'lepas ni' heheh aku kata tak leh lah lepas ni... sekali saja... lain kali boleh, aku kata. Liza senyum manja... dan menghsap batang aku.... licin kepala takok aku dijilatnya....

    aku lepaskan kat luar- di bontotnya....

    Lepas tu aku pun tinggalkan Liza... hari dah nak pagi... dan aku pun mandi. Aku tengok wife aku masih lagi lena... Liza lena juga... aku akan fuck lagi Liza - setiap kali aku ke KL, bermalam di rumah sewa wife aku... Liza akan goda aku sampai dia dapat air mani aku.... dan Dilla pula? Dia dapat tahu, dan aku henyak Dilla jugak.. dah dekat setahun aku main dan fuck tiga 'bini' aku ni... tak tahu lah bila nak stop! Mereka semua puas hati dengan batang dan performance aku....!

    Tamat

    Reena Janda Benggali

    Kisah aku bermula bile aku kenal dgn minah benggali nie.. kebetulan jer.. masa yu aku tengah drive sorang2 lyn perasaan sbb stress dgn keje... Tiba2 aku nmpk lah sorang minah nie tahan kete aku... Gayanya nak mntk tolong..jd aku pon behentilah...

    "kenapa cik" tanya ku

    "tayar saya bocorlah bang" jawab dia

    "ok2 takpe saya tolong tukarkan"

    Aku pon buka bonet kete dia...nak amik tayar spare dia... Sekali tayar spare pon takde angin... eemmm perempuan kan biasalh tayar spare bukan dia check pon...

    "tayar spare awak pon takde angin nie..."kataku

    "yea ke" jawab dia ringkas sambil senyum..

    Perghh manis pulak senyum dia nie...

    "takpelah saya buka tayar nie dulu lepas tu kite cari kedai tayar..."kataku dia angguk jer sambil senyum...

    Siap aku buka tayar aku letak dlm bonet kete aku... Aku ajak dia sekali naik kete aku utk cari kedai tayar kesian pulak nak tinggalkan dia sorang2 tgh panas nie... Dia ikut jer kata ku...cantik kata hatiku..sebenarnye aku nak kenal2 lah dgn dia mane tahu kan.. boleh bonus... Sbb dr td aku duk usya jer minah benggali nie dgn sari merah dia yg dia pakai... Perghhh... Mmg buat aku geram bile nmpk bentuk badan dia nie.... Bontot tonggek tetek perghh... Besar siuttt org taklah tggi mane pon tapi body dia.. mmg A+...

    Dlm kete aku mula borak2 lah... Rupanya dia janda anak 2... Reena nama dia...Kerja sebagai customer service kat 1 syarikat nie...dia dah menjanda lama katanya... Smbl aku drive mata aku curi2 lah pandang peha dia dgn tetek dia.. nmpklah alur tetek dia... Walaupon dia nie benggali tapi kulit dia putih gebu... Mmg jelaslah alur tetek dia aku nmpk... Sampai aku nak drive pon tak tentu arah dibuatnya...mane tak nya.. burung aku dah mula bangun... Kacau kataku... Dahlah seluar yg aku pakai nie jenis kain hiking... Mmg nmpklah bonjol burung aku... Aku biarkan jerlah... Dlm borak2 tu aku tgk dia senyum2..aku tya dia kenape dia senyum2...

    "burung you tu dah kenape sampai nak keluar sarang" perghh selamber jer reena tya aku...

    "mane tak keluar sarang klu dah nmpk sarang baru" kataku..

    "hishh you nie sarang mane burung you nak singgah tu" tya reena

    "tu kat alur tetek you lah hihihii" kataku smbl ketawa kecil

    Reena tersenyum sambil dia cubit peha aku

    "nakal you kan" kata reena

    "alah nakal dgn you ape salahnye"jawab ku smbl aku pegang tgn reena.. dia diam jer bila aku pegang tgn dia...eemm ade harapan nie kata hatiku... Alg ramas2 lembut tgn reena... Reena... Aku tgk tak senang duduk gelisah jer... Dlm hatiku ckp hari nie aku nak kongkeng gak minah benggali nie...aku alihkan tgn aku kat peha dia.. reena diam jer... Aku gosok2 peha dia... Eemmm lembut jer kain sari dia pakai nie.. tak pakai seluar alas... reena aku tgk pejam mata smbl ketap bibir aku tgk... Yesss dia dah mula suka... Aku selak sikit kain sari dia ke atas.. perghh.. gebu sial peha dia...mmg buat aku geram... Tangan aku mula mainkan peranan... Aku belai peha gebu reena slow2... Reena makin tak senang duduk gelisah smbl mata pejam.. tangan aku mula pergi kat celah peha reena... Reena pusing muka tgk aku... Tergamam gak aku.. tapi dia senyum smbl ketap bibir dia...

    "reena marah ke ape yg saya buat nie..." Tya ku

    "eemm... Taklah cuma cepatlah cari kedai tayar dulu nnt boleh sambung lagi" katanya sambil senyum manje...

    "ok2.." kataku..

    Cepat2 aku cari kedai tayar.... Lepas jumpa kedai tayar dan dah siap tayar kete reena.. aku drive ke tempat kete reena td...cepat2 aku pasang kete dia... Bila dah siap brg2 spanar aku kemas... Reena pelawa aku utk ke rumah dia.. aku follow dia dr belakang dgn kete aku... Lebih kurang 15 minit camtu aku pon sampai lah kat rumah reena... Eemm...boleh tahan janda nie tinggal kat kawasan rumah elit siutt... Banglo 2 tingkat rumah reena... Reena pelawa aku masuk rumah dia... Sampai dlm rumah dia... Aku tya mane ank2 dia... Reena jawab biasalah ank2 zaman skrg kan.. bukan nak duduk rumah sangat pon.. baik diaorg keluar lepak dgn kwn2 kat shopping komplex... Reena hidangkan aku segelas air.. dan dia ckp nak salin baju kejap...

    Bila reena naik ke atas utk ke bilik dia.. aku pusing2 lah kat ruang tamu dia nie.. tgk2 hiasan dalaman rumah dia gambar2 family dia... Cantik hiasan kat ruang tamu dia...

    "you tgk ape tu" tiba2 reena kat belakang aku..terkejut aku..

    Bila aku pusing tgk reena... Perghhh... Terus tegak burung aku... Mane taknye.. reena hanya pakai baju gaun nipis yg menampak body dia yg seksi tu... Mmg jelas aku nmpk tetek dia... Dgn puting tetek dia perggh nak jer aku terkam terus reena nie...

    Aku pon duduk kat sofa semula...reena duduk kat sebelah aku... Dia tya kat aku berape upah aku tolong dia td.. aku ckp tak payahlah... Lagipon aku tolong tadi mmg ikhlas tak mintak bayaran pon..tapi mata aku mmg tak lepaslah tgk tetek reena nie... Geram jer aku rasa nak jer aku ramas2...

    Reena ucap terima kasih kat aku...sambil tgn dia letak kat peha aku...terasa tgn dia tersentuh burung aku...

    "burung you nie nak masuk sarang ke" reena tya aku..

    "klu sarang terbuka mestilah dia nak masuk"jwb ku

    Reena terus pegang btg aku... Di buka nye zip seluar aku...terkejut aku.. bile reena terus kulum btg aku yg sedia tegang nie... Perghhh... Reena mmg pandai kulum btg di sedut nye kepala butuh aku... Rasa nk tercabut dibuatnye..mmg nikmat aku rasa... Aku terus cari tetek reena... Puting dia jd sasaran aku.. aku gintil slow2 puting dia... Sambil aku ramas2 tetek reena... tegang terus tetek reena.. bulat.. besar... Kira sempurna lah... Reena terus rakus hisap btg aku... Aku pulak rakus kerjakna tetek dia... Aku buka baju gaun dia..... Perghh... Body reena dah bogel depan mata aku... Lagilah buat aku geram...hampir 15 minit reena kerjakan betul2 btg aku... Puas jugak aku nak tahan asakan si reena nie... Nie tak boleh jd.. aku terus angkat reena... Baringkan dia kat atas sofa... Sekarang giliran aku pulak... Kerjakan dia...

    Mula2 aku hisap puting tetek dia..smbl ramas2 lembut tetek reena... Menggeliat bdn reena bile aku buat camtu... Tgn aku mula turun cari mutiara idaman lelaki kat celah peha reena... Reena tak duduk diam nafas dia dah mula turun naik...bila aku dah jumpa mutiara idaman... Jariku terus jln kan tugas dia... Aku gintil biji reena... Aku gosok2 biji reena... Dengus nafas reena semakin kuat...mulut aku masih lepas dr tetek reena... Aku sedut kuat2 puting dia... Kiri kanan silih beganti aku kerjakan tetek reena.... Makin reena tak senang duduk...geliat dah macam ikan keli aku tgk reena..makin buat aku geram... Jari aku makin laju gosok biji reena... Pantat reena dah basah lencun bile dia klimak buat kali pertama... Aku yg dah geram tgk pantat reena... Terus aku sembam muka kat pantat dia... Aku jilat biji mutiara reena... Terangkat bontot reena bila lidah aku kerjakan biji dia...aku jilat air klimak dia... Rata2 lubang pantat reena aku rasa mengemut... Bila lidah aku jolok2 lubang pantat dia... Reena mengerang suara dia bergema kat ruang tamu... Aku semakin geram.. terus kerjakan pantat reena cukup biar dia rasa lidah melayu nie.... Bontot reena terangkat kaki dia mula kejang... Reena klimak buat kali ke 2...

    "you masukkan burung skrg dlm sarang...i tak sabar nak rasa burung you.."kata reena..

    Aku bangun.. angkat kaki reena...luas reena kangkang mmg dah bersedia nie... Aku hala kan btg ku...ke lubang pantat reena... Slow2 aku tekan...

    "hhmmmmm.... Sempit lg pantat you reena" kataku..

    "argghhhhh.... I jaga pantat i.. selalu buat senaman kemut2" kata reena

    Mmg sempit aku rasa... Pandai reena jaga pantat dia... Walaupon dia janda...

    Bila dah smpi ke pangkal btg aku masukkan.. aku mula tarik semula... Aku mula main sorok tarik... Bila aku tgk reena dah mula bole terima btg aku... Aku lajukan rentak dayungan... Reena mengerang bila aku hentak kuat2...aku dpt rasakan pantat reena semakin lencun dgn air dia...makin buat aku geram... Aku pusingkan reena... Minta tonggeng... Aku nak main cara doggy kataku... Dia ikut... Perghhh... Makin buat aku geram bila tgk bontot tonggek reena nie... Aku terus rodok btg ku... Menjerit reena..bila dgn ganas aku rodok pantat dia cara doggy nie... Terus jer aku hayun laju2...berbuai2 tetek reena...tiap kali aku hayun.. aku ramas2 tetek reena...smbl aku hayun laju2 btg ku dlm pantat reena... Makin lencun aku tgk pantat reena nie... Air pantat reena smpi ke lubang jubur dia.... Aku jolok lubang anal reena dgn jari...mendengus reena bila aku buat camtu... Aku dah makin geram bila dgr suara reena mengerang nie... Makin laju aku hentak pantat reena... Makin kuat suara dia... Jari aku masih tak dduk diam terus jolok jubur reena...aku dah nak sampai ke puncak... Btg aku dah mula kembang tggl nak pancutkan air nikmat aku... Aku hayun laju2... Reena pon dah klimak... Akhirnya btg aku nak memuntahkan air nikmat aku... Reena pon dah klimak... Panas jer btg aku rasakan... Aku pon cabut btg aku... Terus aku halakan ke mulut reena yg comey tu... Reena terus kolom btg aku...

    Aarghhhhhhh..... Aku pancut dlm mulut reena...mmg nikmat aku rasakan... Reena hisap semua air mani aku... Habis semua air aku reena nie telan...perghhh... Mmg pandai lah janda benggali nie main... First time aku rasa main dgn minah benggali nie... Pantat dia rasa panas... Tak sama dgn pantat org melayu kite...

    Kami pon duduk kat sofa dgn bdn berpeluh sambil aku peluk erat reena...Dgn nafas masing2 dah mcm baru lepas berlari 100 meter...

    "nie upah utk you sbb you tak nak duit"kata reena

    Aku ucapkan terima kasih kat reena...bila badan dah ade tenaga kami pon pakai baju masing2... Aku minta diri utk balik dr reena... Sebelum aku balik kami sempat bertukar no telefon... Reena cakap klu free hello2 lah dia... Mane tahu bole dating lg katanye...

    Aku pon drive kete aku dgn hati yg cukup puas... Memang pengalaman yg baru aku dpt dlm hidupku...

    Tamat

    Gw

    Ada kesan tompok hitam pada bibir burit nya yg basah itu. , sungguh cantik dan lembut. saya terus membenamkan bibirku ke dalam burit Kak Naryani sambil menyedut dan menjilat burit nya dengan penuh gairah. Ah. uh. , uhhmm. ah. Kak Naryani berdengus kesedapan yg tak terkata sambil terangkat-angkat jubur nya dia sempat mengusap manja rambutku. Bau burit Kak Naryani membuat saya semakin berahi. Batang butuh ku yang telah keras ingin menerjah keluar. saya segera tanggalkan seluar pendek saya. Kak Naryani semakin mendesah. sambil matanya redup terpejam. saya menindih ke atas tubuh Kak Naryani. Kemudian Kak Naryani memegang pinggangku dan rapatkan ke badannya. butuh ku terus terbenam ke dalam burit berahi kak Naryani. Ah. sungguh nikmat. sekali. oh. yes. sedapnya. “Sedapnya batang kau Fajri. Kak Naryani dah lama ingin rasa. Masukkan dalam-dalam. ARgghh. Sedap. Uhh. sedapnya”. Baru saya tahu Kak Naryani pun sememangnya telah lama idamkan batang butuh ku kerana abang Murdi sejak 2 bulan nie. rasanya jarang berada di rumah. Mungkin kak Naryani tak dapat kot. ? fikir saya. Setelah 30 minit mendayung. , Badan ku terasa getar sedap dan saya dah tak tahan geli lagi. saya segera memancutkan sperma ku ke dalam burit Kak Naryani. Nah. rasakan kenikmatannya. Kak Naryani terus kemut batang butuh ku dan merangkul badanku kuat-kuat. Badan Kak Naryani pun menggigil tanda dia telah klimeks. Kak Naryani terus menggigit leherku. “Jangan tarik batang kau Fajri. nanti dulu. Kak Naryani ingin kemut puas-puas”. Ah. uh. m. Agak lama juga kami berdakapan. Lepas itu kami berdua masuk ke dalam bilik air dan mandi sama-sama. Di Dalam bilik air, Kak Naryani tidak putus-putus memuji kehebatan saya. Saya berasa bangga. dan berazam. akan mengulangi lagi adegan seks dengan kak Naryani apabila abang Murdi tiada di rumah. Selepas mengenakan pakaian. , saya terus pulang walaupun dalam keadaan letih. Kak Naryani sempat mencium pipiku sebagai tanda penghargaan terima kasihnya kepada ku. Setibanya. di rumah. saya terus tertidur di atas sofa akibat keletihan hingga ke pagi.

    Gw

    Romeo Romeo bkn nama sebenarnya. Dia muda dari i 4tahun. I kenal dia di dlm internet satu hari…. Satu malam kita sama sama boring sgt..dan cadang untuk jumpa… Dia.dtg dekat area rumah i dlm kul 12midnite. Kami lepak kat mamak dan berbual… Dia nmpk mcm serious jer…so i pun x kisah… Then kita janji jumpa lagi…second time kita jumpa kat Sunway. Masa jumpa mungkin i pakai.low cut..masa tuh kawan romeo ada jugak.i dgr.dia.sakat kata breast i besar… I.senyum aje.. Then kami pi makan and then dia ajak lepak rumah dia. Dia ada beli whisky sekali. I ok jer. Masa sampai rumah dia. Kita minum dan lepak.. best kami berbual. Then tiba tiba kami tercium…wow bestnya..feeling tuh.. Kami dah paham apa yg kita feel… Dia tarik tgn i dan kami menuju ker bilik dia… Tapi sampai.bilik i.ckp ngan dia i period ada ..dia.kata x per..so dia.buka.seluar dia…bila.buka.jer..i terkejut…panjangnya… I kulum btg besar dia…mmmm Dia buka bra dan baju i.dan hisap tetek i …dia.suka sgt tetek i yg gebu besar. I gesel puting i kat btg ..mmmmm romeo bestnya btg u… Kami mula sex sbb i lama x dpt sangap sgt. Dia buka kangkang I Dan masuk slow kat dlm pepek i. Makkkk aiiiii senak perut i…. Panjang nk mampus btg romeo.. First time i.jumpa jantan kote pjg mcm ular sawah. Sedap.. Bg i , i suka pjg dari besar..sbb kalo pjg dia kena g-spot i…. First time kami main sekejap sbb period..lepas itu …kami jd kekasih dia.kepala best sgt…. Kami pergi tgk wayang…kami pi nyanyi karaoke…memang selesa sgt… Kami selalu main dan kali ini masa main tiba tiba masa kami nk mula adegan berdayung….tetiba dia kangkang kaki i dan hala atas dan dia masukkan btg dia …i rasa bagai syurga …kemas dan rapat…mcm geli sgt …kami ada amik drug sebelum main jgk dan omg kita semakin ganas sbb sambil main kita boleh bergerak kat lantai .. Tetiba i rasa mcm ada air jernih keluar dari pepek i..senak sgt pepek.masa tuh kaki i kat atas dan i tgh baring ..kat bawah… I igt apa tuh bukan air.kencing pun.Air jernih …ohhhhhh rupanya i sqiurt….. You tau x selama ini selama i dengan my ex..i x.pernah squirt tau. Dia lelaki pertama yg buat i squirt……goshhhhhhh Macam x percaaya…dia.masukkan btg dia.lagi …henjut henjut henjut Slurppp pap pap pap sambil i.terlerai dalam kepuasan bak dalam mimpi…. Setiap minggu mesti.i sangap btg dia… Kami akan hisap mandi jilat dan ooihhhhh x perlu apa pun hanya btg dia dah cukup dah. Memang air bertakung dlm pepek i semua kuar habis…perrrrr Memang gilerrrr sex kami…. Tetapi i sedar dia ada curang belakang i so kami hanya kawan ajer…selepas lama x jumpa kami anggap sebagai kawan tetapi kami ada jumpa kalau i sangap sgt dan perlu btg panjang dia……

    Main dengan sepupu

    Kerana Nafsu ( kisah benar ) 2

    Samb…

    Penat yang ku alami setelah bersama dengan lan masih lagi ku terasa…seperti biasa,tepat jam 6.00 pagi aku akan bangun untuk menyiapkan diri sebelum kerja…

    Dengan langkah yang longlai..aku mengambil baju kurung moden di dalam almari..baju kurung moden yang mempunyai zip di bahagian belakang ku gosok…setelah selesai,ku gantung kan baju itu..ku capai towel..perlahan2 ku buka pintu bilik..di ruang tamu masih lagi ku lihat ibuku masih lagi tido dengan nyenyak.mungkin terlalu penat..aku biarkan dan terus menuruni anak tangga untuk ke bilik air..

    Pintu bilik air ku tutup..sambil 2,sempat jugak aku menjeling di bahagian lubang yang semakin besar..memang jelas ada mata jalang walaupun waktu baru pkul 6.30 pagi..dengan keadaan menghadap lubang 2,aku terus menanggalkan baju t-shirt..ku angkat ke atas..apa lagi..begegar la payudara ku bila hujung baju tersangkut sebelum terlepas…tompokan merah makin jelas kelihatan di bahagian payudara dan leher..aku tersenyum…simpulan batik yang kemas terikat,ku lucutkan…ikatan rambut ku lepaskan…aku memegang puting susuku..terasa pedih..mungkin luka akibat daripada susuan lan yang terlalu rakus semalam..kulepaskan putingku dan mencapai gayung..kemudian aku mngambil berus gigi..ku gosok gigi sambil mencangkung ke arah lubang puaka…berdesir bunyi air kencingku..pedih..mungkin akibat tujahan lan semalam…terdengar suara mengerang halus di luar rumah..mungkin dah klimaks kot..bisikku.setelah selesai,aku bangun dan mandi seperti biasa…biasala,aksi2 hebat ketika mandi aku lakukan..untuk menambahkan lagi ransangan mata jalang,aku mengangkat kaki kiriku dan diletakkan di atas bibir kolah..tangan ku mula menggosok alur kemaluanku..jari tengahku ku masukkan ke dalam lubang nikmat smbil memejamkan mata…ahh!!! Keluhan ku mula terpacul dari mulut ku sdri..sdah terasa agak lame,aku mngambil towel..ku lapkan badan ku dan keluar dari bilik air…

    Jam menunjukkan 6.45pagi..setelah mengenakan baju kurung sendat berwarna coklat cerah dan berkain kan songket..aku pun turun untuk memanaskan enjin kereta..ketika itu la ku lihat kelibat manusia lari dari arah bilik tidur ke dalam semak berhampiran..aku buat tak tau je dan terus membuka lock kereta dan panaskan enjin kereta..kutinggalkan sementara dan masuk kebilik semula untuk mengenakan tudung..

    Pukul 7.00 pagi..aku mengejutkan ibu ku dan meminta izin untuk pergi bertugas…

    Dalam perjalanan ke sekolah,aku teringatkan sesuatu…aku lupe bahawa lan telah menyemai benih di dalam rahim wanita ku yang sedang subur…kerana,kalau dulu selepas xboy ku menyemai benih,aku akan terus menelan panadol 2 biji bersama coke..aku terus memandu kereta kesayangan ku ke tempat kerja..sebelum memasuki perkarangan sekolah,terdapat sebuah kiosk di mana tempat pelajar sekolah menunggu ibu bapa mereka dan bus.di situ la aku berhenti dan membeli coke.panadol xkisah sgt sebab stok kat klinik sekolah memang ada..aku masuk ke sekolah dan terus menuju ke klinik..di situla aku di tempat kan skrang sebelum di tukarkan ke tempat lain.xkira la makmal sains ke..pejabat..or pusat sumber…biasa la..orang bawahan..memg kena cmpak mane2 je la..di klinik,aku memulakan sarapan ku dengan coke dan panadol..terpaksa la..kalau x,dua minggu lagi memg ada la tanda2 aku kandungkan anak lan..tak nak aku..

    Aku tak puas lagi..hehe

    Di pendekkan cerita..

    Tepat pada pukul 3.15 ptg..aku mendapat panggilan dari no yang tak  aku kenali..dengan pelik,aku pun menjawab…

    “ assalamualaikum….”

    “ waalaikumussalam…sape yer..?”

    “ saya zul…ni cik izan kan..?”

    “ yer saya..ada ape en zul call saya yer..?”

    “ macam ni cik izan…saya cume nak bagitau cik izan yang saya bawak mak cik izan pergi ke kuantan..mungkin 2 3 hari jugak sebab isteri saya baru bersalin..jadi,isteri saya nak mak cik izan urutkan die..no cik izan pon mak cik yang bagi..die suruh saya bagtau cik..”

    “ yeke..? Habis,bila en zul nak bawak mak saya pegi..?”

    “ skarang la cik izan..takut lambat pulak sampai nati…mak cik takut cik risau bila balik nti die xda…”

    “ Oo..kalau mcm tu xpela…nti en zul hantar mak saya smula ke..?”

    “ yer cik izan..nanti bila da selesai semua,saya sendiri yang hantar mak cik…”

    “ macam 2 xpela..jangan lupe pesan kat mak sya suruh die bawak ubat..nti tertinggal pulak..”

    “ baik cik izan..nti sya bgtau die..terima kasih yer cik izan..maaf mengganggu..”

    “Sama2…jage mak saya baik2…”

    Zul nenamatkan panggilan..aku mengeluh panjang..bosan jugak bila mak takde..

    Waktu pulang pun tiba..jam menunjukkan 4.45 ptg…aku pulang ke rumah..seperti biasa,aku akan mngelilingi rumah..mcm biasa la..mesti ada tompokan baru..aku tinggalkan dan membuka kunci rumah..maklum la mak xda…2 3 hari jugak baru blik..dengan kain yang sendat,aku melangkah masuk..ku tanggalkan tudung di ruang tamu dan terus menuju ke dapur..selesai sahaja minum,aku pun mengambil pakaian yang telah ku pakai 2 hari lepas di dalam bakul,kecuali kebaya yang telah di ambil oleh zul..aku memasukkan pakaian itu ke dalam washing machine…ku tinggalkan dan terus menuju ke pintu depan..hari masih cerah..dengan brkurung lengkap..aku mngambil pnyapu dan terus menyapu…sedang asyik aku menyapu,tiba2 aku di sape oleh kamis..

    “ izan…”

    kamis adalah sepupu ku..rumahnya di hujung kampung..pjalanan nak ke rumahnya ambil mase 20 minit jgak la kalau naik kereta…aku menoleh ke arahnya…kamis ni tua dari aku 6 taun..pnah brumahtangga..tapi dah bercerai…sekarang duda la dan tinggal sorang..sebab adik bradik die yang lain tinggal ngan famly masing2…aku membalas sapaan kamis..

    “ ha kamis..kau nak ke mane..?”

    “ tak kemane…saje dtg jalan sini..lame dah x dtg jenguk mak ude..”

    “ mak takda..pergi kuantan..2 3 hari baru balik…”

    “ izan x ikut ke..?”

    “ xlah..esok nak kerja lagi..cuti dah tinggal skit 2..jemput la naik ke rumah dulu..”

    Tanpa segan,kamis pun terus melngkah masuk…memang slalu mcm 2 la…dah biasa kan…aku meninggalkan kamis di ruangtamu bersama siaran tv di astro citra..pintu di bhagian depan ku tutup rapat..takut jugak kalau2 ada org nmpak kamis berada bersama dengan ku sedang kan ibuku tiada..

    Aku terus melngkah turun kerana pakaian yg ku cuci td telah siap…aku mengambil baju2 tersebut dan terus menyidai di bahagian parkir kereta..yela,kalau tak nati berbau pulak…aku meminta kamis untuk menemankan aku..maklum la dah gelap..kalau ada ape2 nti senang la sebab kamis ada bersama..ku tinggal kan baju kurung bercorak abstrak dan kebaya pink di luar berserta bra ku yang ku pakai sebelum ini..

    Setelah semuanya selesai,aku mngajak kamis masuk ke rumah semula sebelum org lain nmpak..

    Kamis ku tinggalkan skali lagi..aku pun terus masuk ke dalam bilik..tanpa menutup pintu dengan rapat,aku menanggalkan pakaian ku satu persatu sehinggalah semuanya terlucut..kini tubuhku bogel tanpa seurat benang..mujur jugak aku membelakangkan pintu bilik..kalau x,mesti kamis nmpak..aku tinggal kan pakaian td di atas tilam..aku mencapai towel..dan terus membalut tubuhku sebaik mungkin..aku melangkah keluar dan sempat memerhati kan kamis..die seolah2 sedang membetulkan seauatu di sebalik sluar track yang dipakainya..aku mnyapa kamis..

    “ best tengok citer 2 kamis..?”

    “ best jugak…”

    Jawab kamis dengan slamber..

    “ ko duduk la yer..aku nak mndi jap..dah belengas ni…”

    Aku terus menuju ke bilik air….

    Hampir 20 minit,aku pun keluar…

    Aku melangkah menuju ke bilik..mcm biasa la…pintu memg ditutup..tapi tak rapat la macam td…towel yg membalut tubuh,terus ku lepaskan…aku bogel buat kali ke3 semasa kamis berada di rumah..aku tau kamis memerhatikan dari luar..tapi aku buat tak tau je..bukan luak pon…namun aku perasan pakaian yg aku tinggalkan di atas tilam td tak same kdudukannya seperti mula2 aku tinggalkan..xpela,mungkin angin kipas kot..aku memusingkan badan ke arah meja solek ku..kalau kamis btul2 memandang,die akan nmpak payudara ku sbelah kanan..sbab pintu bilik yg tak ku tutup dengan rapat td betul2 sebaris dengan payudara kananku..aku lantas menyarung t-shirt putih yg jarang bersama batik dan mnyimpul rambut ku separas bahu..memang nmpakla tompok hitam yg melekat kat hujung payudara ku…memg kompom la tcacak btg kamis bla aku duduk kat die nti..towel ku jemur..kemudian kurung yg ku tinggalkan td aku ambil untuk di campakkan ke dalam bakul…

    Alangkah terkejutnya aku bila jari jemari ku terpegang sesuatu pd baju tersebut..sejenis cecair yg melekit dan penah aku kenali…aku ambil baju tu,aku dekat kan hidung aku kat cecair td…kompom!!! Air mani…pekat jugak…aku tersenyum…tak semena2 lidah ku terkeluar dari mulut…dan terus menjilat cairan tersebut sampai habis…

    “Sedap jugak air kamis ni….”

    Aku tesengih cam kerang busuk…

    Cecair kat celah kangkang aku cam dah kluar skit….aku abaikan dan trus mcmpakan baju td ke dalam bakul..aku terus meluru keluar..duduk brhampiran kamis..kamis memandangku..automatik mata die terus melekat kat dada aku…haha..aku bertanyakan kamis..

    “ nak balik naik ape..?”

    “ ko hntar la izan..aku tumpang org je..”

    “ nak blik pukul bape..?”

    “ jom la kalau nak hantar..”

    Jawab kamis dengan nada terketar2…

    “ jom la..aku ambil knci kereta jap..”

    Jam menunjukkan pukul 9.30 mlm…dengan pakaian yg same tnpa menambah ape2,aku keluar rumah di ikuti kamis…pintu rumah aku kunci..dan terus masuk ke dalam kereta..bila kamis masuk je,aku terus tanye..

    “ ko dah mkan belum..”

    “ belum lagi…lapar jugak ni..”

    “ nak singgah makan dulu ke..?”

    “ boleh jugak..”

    “ alamak..aku tak pakai bra ni kamis..nti bulat mata org kat kdai tengok dada aku…hehe”

    Aku tergelak kecil diikuti kamis…

    “ ala..malam kot,bukan orng nmpak sgt…kalau nmpak pon,ape salahnyer..x luakkan…tetek ko pon cantik..takkan xnak bagi org lain tengok kot…hehe”

    Kamis memanjangkan ceritanya lagi…

    “ td mase ko mndi,aku masuk blik ko Zan…xtahan la tengok ko pkai baju 2 td…nmpak semua bonjol2 yang Ada…”

    “ aku tau..sebab 2 ko pancut kat baju 2 kan..?”

    “ eh!! Ko tau ke..? Alamak…aku x than sgt tadi…lagi2 bila bau badan ko melekat kat baju 2…maafkan aku yer zan…aku xthak sgt td…jangan marah aku yer…”

    Kamis memohon maaf…dan aku terus memandu kereta ku menuju kdai makn sbelum mnghantar kamis pulang…dalam prjalanan,aku hanya mbisu seribu bahasa…ape tak nye..kpale tengah trbayang ape yg akan jadi selepas ni…tba2 kamis bersuara…

    “ ko marah aku ke zan…? Sori la…aku x than sgt td…”

    “ xla kamis…aku maafkan ko..tp nape buang kat baju 2..wat rugi je…”

    Kamis tersentap dengan soalan ku..lalu die menjawab…

    “ yg 2 je aku dpt buat zan…nak buat btol2 blom tntu lagi ko nak bagi…”

    Kamis menundukkan muke nya dan aku pulak memandang tepat ke arahnya…kedai yang di tuju kini sudah smpai…aku mematikan enjin kereta dan terus melngkah keluar…sbelum 2,sempat jgak ku capai sweater di blakang kereta..nak tutup susu la..takkan senang2 je nak bg orang lain tengok kot..

    Setelah semuanya selesai…kami pon menuju ke kereta..aku meminta agar kamis yg bawak..sebab aku dah x larat…aku masuk ke dalam kereta dan terus menanggalkan sweater yang aku pakai td..kami pon berlalu…ku lihat mate kamis kdg2 menjeling ke arah payudara ku yang mempunyai tompok hitam kemerah2an di hujung nya..ape lagi,aku pon mmbetulkan kdudukan agar kamis boleh nmpak ape yg aku miliki..cume chaya bulan je la yg mnyuluh mlm 2…ntah macam mane aku boleh pulak terlelap..mungkin pnat sgt kot…dalam sedar tak sedar,aku perasan kamis sedang memegang btg nya yg telah keluar dr seluar track..tgn yg lagi 1 pgang stering…aku hanya membiarkan nya…sampai di suatu tempat,kamis mberhentikan kereta…nmpak ku seperti jalan tanah merah yg dah lame org tak lalu…kamis memadamkan lampu…

    “ nape benti kat sini kamis..?”

    “ aku tak tahan la izan…aku nak rase tetek ko…boleh…?”

    Aku terdiam…tiba2 tgn kamis singgah di atas payudara ku..aku menepis..dan terus bersuara…

    “ kalau nak,kta blik rumah aku..ko tido rumah aku…" Pagi esok ko blik la…”

    Aku mnyuarakan pandangan…

    Kamis mengangguk…dengan pntas die terus mngundurkan kereta..tp tangan nya tetap pada btg hitam yg dah x sabar nak bahan lubang sepupu nya sndri…aku menepis tgn kamis yang memegang batangnya td..plahan2 aku membetulkan kedudukan….tshirt yg ku pakai terus ku tanggal kan..maka,tersembul la tetek ku yang kmerah2an td ..aku menarik tgn kamis dan mbawa tgn nya ke arah payudara ku…kamis jd tak menentu…aku hanya tersenyum…ketika kamis memandu kereta…aku bangun mlutut di atas seat..dan terus mlepaskan ikatan kain batik ku…kini aku bogel di dalam kereta…rmbut separas bahu kulepas kan..aku mendekatkan diri ku ke badan kamis..dan terus mencium pipi kamis smbil mgosokkan payudara ku ke lengan kamis..aku memegang tgn kamis dan mmbawa tgn itu terus ke celah kangkang ku..kamis bersuara…

    “ dah basah…”

    “Erm….”

    Aku mngeluh….perlahan2 aku menundukkan kepala ku sehingga la bibir ku singgah pada btang kemaluan kamis…kamis mendesah…aku terus memenuhkan ruang yg ada dalam mulut ku dengan btg kamis…lubang burit ku terus digosok oleh kamis…aku terus mgulum btang kamis smpai la kamis mletakkan kereta ku di rumah…aku smakin tak tahan..begitu jugak dengan kamis…dengan keadaan yg bogel dan hanya menutup dengan tshirt di bahagian atas dadaku…aku terus keluar dr kereta dan membuka pintu rumah…itulah kali pertama aku bogel ketika berada di luar rumah….kamis hanya menyaksikan aksi ku smbil tersenyum..batang nya yg tercacak di seblik seluar yg ingin di puaskan hanya menunggu tindakan susulan dari ku..setelah kamis masuk ke dalam rumah,aku terus menguncikan pintu..ku tarik tangan kamis yg lengkap berpakaian dan menyuruhnya duduk…manakala aku tanpa seurat benang terus duduk si atas peha kamis…

    “ nah..tengok puas2…”

    “ erm..cantiknya…tapi,sape yang buat tompok merah ni….?”

    Aku tersenyum…tanpa di duga..kamis terus menyusui payudara ku…aku seolah2 lemas dengan mainan lidah kamis di puncak gunung ku…tangan ku pula sibuk mencari btg kemaluan kamis dengan penuh semangat…untuk memudahkan  kerja ku..kamis melurutkan seluar track nya ke bawah sedikit..maka,tekeluar lah btg hitam yg hanya samar2 ku lihat di dalam kereta td…kamis terus sibuk mengerjakan payudara ku..terasa gigitan2 kecil di lepaskan oleh kamis…aku pula sibuk menggosok batg kamis ketika aku sedang slesa duduk di atas kamis…ketika kamis sedang asyik mengerjakan payudara ku..aku pula sedang berusaha untuk memasukkan btg kamis ke dlam lubang nikmat ku…aku mengangkatkan punggung ku..sambil menghalakan btg kamis ke arah lubangku..sdar dengan tindakan yang aku laku kan..kamis menurun kan badan nya sedikit..ketika itu lah btg kamis terus meluncur masuk ke dalam lubang nikmat ku…aku terus memeluk kamis dengan pelukan yg kuat..kamis memeluk ku dengan erat…

    Aku melepaskan pelukan..dan prlahan2 menghenjut btg hitam kamis..peluh halus mula keluar dari liang roma ku..smbil memegang penyandar kerusi..aku teruskan henjutan…kamis hanya memandang ke arah btag nya yg kadang2 tenggelam di dalam lubang nikmat ku…lebih kurang 15 minit menghenjut kamis,kamis mula mengangkat ku..di bawa nyer aku ke dalam bilik dan terus membaring kan aku..kamis menanggal kan pakaian nya satu persatu…susuk tubuh seorang petani berdiri tegap dihadapan ku..inilah kali pertama aku melihat tubuh bogel kamis setelah die sewasa..memang gagah..kamis mula bercelapak di celah kangkanganku..dengan kangkangan yg luas…kamis memsukkan semula zakar hitam nyer ke dalam lubang pantat ku yg tadi nya sudah basah..lubang pantat ku merah dan agak sdikit lebam akibat dr tujahan lelaki yg aku knal sebelum ini..kamis menekan sdikit semi sdikit dan akhirnya btg hitam kami tenggelam penuh di dalam lubang nikmat ku..kamis terus memulakan dayungan…berayun2 tetek ku ketika kamis menghejut…tiba2,handfone ku berbunyi…kamis terus rebah di atas badan ku..ku lihat no zul yg timbul…

    “ hello…”

    “Yer en Zul…nape call sya yer..?”

    “Mak awak nak ckp ngn awak..sbentar yer…”

    Zul mnyerahkan phone nyer kpd ibuku…smbil 2,sempat jugak kamis menyorong tarik batg nya..ape lagi..mendengus la aku bila kamis mnyorong dengan lembut…

    “ hello…izan,mak ni…”

    “ hello..nape mak..?”

    “ mak nak bgtau izan ni..mak mungkin duduk kat sni dlam sminggu..nti izan ajak la kwan tdo kat rumah yer..pintu jgn lupe kunci..”

    “ yer mak…nanti mak nak blik mak bgtau la yer…izan masak lauk td..takut hangus plak…”

    “ yela…jga dri baik2…”

    “ yer mak…Assalamualaikum…”

    “ waalaikumussalam…”

    Talian  ku putuskan….

    “Arghhhhhh!!!!!”

    Aku mngerang bla kamis mengembangkan kepala tkuk nya di dalm lubang cipap ku…kamis memulakan semula ayakan…tanganku hanya mampu memegang cadar tilam yg dah mula kusut…kepala ku pula terpusing ke kiri dan kanan akibat terlalu senak…mulut ku ternganga sejak mula kamis menghenjut lubang pantat ku…aku pun dah tak tau brape kali aku dah klimaks…yg pasti,bahu kamis klihatan btompok merah akibat gigitan ku mnahan klimaks..kini kamis memusingkan badan ku…di angkatkan punggungku agar die mudah untuk menyantap aku dri blakang…kamis terus menghenjut aku dengan kddukan doggie style..bergegar katil ku..seolah2 ia nya nak roboh…lame jugak kamis menikmati tubuhku dengan cara itu sehingga kan lutut ku tak bdaya lagi nak mnahan…akhirnya aku rebah…kamis menghentikan dayungan…kamis meminta supaya aku pula yg menjalankan tugas…kamis mula merebahkan badannya..aku merangkak naik..aku mencangkung diatas badan kamis..batang nya ku pegang…prlhan2 aku mmbenamkan btg kamis…ku ayak kedepan dan belakang smbil mengemut btg kamis…sungguh nikmat…ku lihat kamis hnya memejamkan mata sambil memegang pinggangku…hampir sejam aku dan kamis bersetubuh secra haram…dan kini aku mula rasakan kepala tkuk kamis mula mengembang di dalam lubang pantat ku..aku melajukan henjutan dan kamis mula bngun dan menyusu buah dada ku…gigitan2 kecil di bahagian puting membuatkan aku smakin ghairah…tiba2 kamis memeluk ku dengan kemas…begitu jugak aku..muka nya di sembam kan ke tetek ku dengn penuh nikmat..akhir nya kamis menyatakan yg die akan klimaks..aku menghentikan henjutan dan terus mbenamkan  btg kamis smbil mengayak kedepan dan blakang..

    Dan….cruttt!! Cruttt!!! Cruttt!!

    Berdas2 pancutan hangat ku rasakan di dalm lubang pantat ku dan singgah di pangkal rahim ku…tubuh badan ku pula tiba2 mlentik ke belakang akibat terlalu nikmat…aku longlai..begitu jugak kamis..dengan keadaan btg kamis yang masih lagi berada di dalam lubang pantatku,kami terus terbaring di atas katil untuk bakal suami ku di malam pertama nti…

    “ time kasih izan…aku dah lame nak rase tubuh bdan ko..sejak aku ternampak tetek ko mase ko nak hidang air raye taun lpas..cantik..putih gebu….”

    Kamis mula membuka cerita..aku hanya terdiam kerana dah terlalu penat..tak lame kemudian,aku pun tertido..begitu jugak kamis.sehinggalah jam henset yg ku set seawal 6.00 pg berbunyi…dalam pada mase yg same,aku mengejut kamis supaya bangun..

    “ kamis,bangun la..hari dah pagi..aku nak keje pulak ne…”

    “ ermmm…”

    Dengan bukaan mata yg amat kecil,kamis pun bangun…dan aku terus menuju ke bilik air..aku mandi seperti biasa..sesudah selesai aku membalut tubuhku dengan towel..pintu bilik air ku buka..alangkah terkejutnya apabila aku melihat kamis sudah tercegat di depan pintu tnpa pakaian dan btg gagahnya mencanak naik…dengan keadaan spontan,aku terus mghisap batang kamis smbil berlutut…tanpa membuang masa,aku menarik tgn kamis masuk ke dalam bilik air…towel yg membalut tubuh ku tanggalkan…dengan spontan,aku terus menonggeng sambil tangan ku memegang bibir kolah..kedua2 kaki aku kangkang kan untuk memudahkan kamis memsukkan btg balak nya..kamis mula mgosok pantat ku dengan kepala takuk yg tak berkulup miliknya..tak lame kmudian…cecair ghairah mula terbit dr pantat ku..kamis menolak sedikt demi sdikit..dan akhirnya,btg kami tenggelam hingga ke pngkal seolah2 telur nya juga ingin turut serta..kamis memulakan hayunan..aku hanya mengerang..

    “ arghh!!! Arghh!!! Arghhh!!!…cpt kamis…!!!! Aku nak kerja pulak ni!!!!

    Arghhhhhhhhh!!!!!”

    Kamis melajukan henjutan…dan akhrnya…..

    Cruttt!!! Cruttt!!! Crutt!!!

    Berdas2 pancutan kamis masuk ke dalam rahim ku…kaki ku menggeletar…kamis hanya tersenyum..aku tinggalkan kamis dan terus berjalan dalam keadaan bogel menuju ke bilik..benih kamis ku biar kan meleleh di peha ku…tanpa mbuang masa,aku memakai bra dan menyarung baju kurung pink tnpa memakai panties…aku meneruskan aktiviti harian ku sebelum bertolak ke tempat kerja…dalam kegelapan pagi..kamis mengatur langkah untuk pulang ke rumah nya…dan aku bertolak ke sekolah……

    Sekian…..

    Main dengan pelanggan urut

    Kerana Nafsu ( kisah benar )

    Terdetik di hati untuk berkongsi kisah hidup ku…

    Namaku izan..aku dibesarkan dalam keluarga yang sederhana di sebuah kampung kecil di negeri pahang..

    aku merupakan anak bongsu dalam 8 orang adik beradik..

    Kesemua kakak dan abangku sudah mendirikan rumah tangga..

    Hanya aku yang masih belum bertemu jodoh…

    2014,kini genap usiaku 31 tahun..

    Aku bekerja di sebuah sekolah sebagai pembantu am..kini,hampir 12 tahun aku menjadi penjawat awam..

    Ibuku pula seorang bidan kampung yg kini hanya mengambil upah mengurut..matanya yang kurang nampak serta kakinya yang mengalami masalah gout..membuatkan die sukar untuk kemana-mana..

    Pengalamanku tentang seks bermula ketika usiaku 24 tahun..ketika aku memulakan cintaku yang pertama..namun, bukan itu yang ingin aku kongsikan kepada pembaca..tetapi kisah hidupku yang kulalui kini..

    Aku seorang wanita yg mungkin boleh dikatakan sebagai andartu..kerana usiaku yang telah menjangkau 31 tahun..fizikalku boleh tahan jugak la..dengan ketinggian mencapai 163cm..berkulit cerah..dan mempunyai bentuk badan yang menarik..

    Dengan figure 34,28,32 aku suka mengenakan baju kebaya mahupun kurung moden untuk menutup tubuhku bila menjalankan tugas..maklumlah,baju jenis ni boleh menampakkan bentuk tubuh..dan menghangatkan lagi batang lelaki yang sentiasa dahagakan seks..

    Kisah yang ingin aku kongsikan kepada pembaca adalah kisah aku memulakan semula kerja -kerja maksiat yang sudah 7 tahun aku tinggalkan ketika aku bersama xboy dulu..kini,aku memulakan semula kerana kesilapan yang aku sendiri tak sedar..

    Aku bekerja di sebuah sekolah di pekan Raub..perjalananku setiap hari mengambil masa lebih kurang 30 minit dari rumah ke tempat kerja..jarak antara rumahku dengan jiran-jiran yang lain memang jauh..biasalah rumah kampung.paling dekat pun,500 meter..kalau ada masalah,memang kena jerit kuat-kuat la..hehe

    Setiap pagi aku akan bangun awal..kerana waktu kerjaku bermula pada 7.30 pagi dan berakhir pada 4.30 petang..faham-faham la bila rumah jauh dari orang lain..ada la mata-mata jalang yang melilau tak kire masa n keadaan…

    Kebiasaan bagiku,memang selalu mandi bogel..tak kire la siang,malam atau ada tetamu di rumah..bagiku kepuasan bila mandi..bila pulang dari kerja pula,aku suka mandi pada larut malam..rasanya lebih nyaman..

    Dengan berdindingkan papan kayu yang telah reput,dan cahaya lampu kalimantang yang cerah..aku terus mandi seawal 6.30 pagi…aku menanggalkan tshirt dan batik tanoa bra dan panties.itu pakaian kegemaranku yang ku pakai ketika tidur..memang itulah pakaian yang aku pakai setiap hari ketika di rumah..tak kire siang atau malam..ada tetamu atau tak..

    Dengan aliran air paip yang kecil memenuhi kolah air,aku terus membasahkan tubuhku..di luar,terdengar langkah kaki yang terpijak ranting kayu..namun aku biarkan kerana aku tahu..memang setiap pagi dan petang tubuhku yang bogel akan menjadi santapan mata-mata jalang..buktinya,bila pulang dari kerja..aku akan meronda sekeliling rumah..dan apa yang dapat aku lihat,kesan tapak kaki dan rumput yang tumbang akibat dipijak,serta kesan pancutan air mani pada dinding..

    Kembali pada ceritaku tadi…

    Aku akan memusingkan badan ke arah lubang yang menjadi tempat pada mata-mata jalang melihat susuk tubuhku ketika mandi..untuk memuaskan lagi hati mata-mata tersebut..aku akan menggosok badanku dengan sabun…lebih2 lagi di bahagian payudara dan kangkangku ke arah lubang dinding yang ternganga..begitu la rutin ku setiap hari bagi memuaskan pihak yang tertentu…

    Ku teruskan dengan hari bermulanya aktiviti seksku kembali aktif..

    Kisahnya bermula ketika aku pulang dari kerja..kulihat dihadapan rumah ada sebuah kereta honda..mungkin orang datang berurut..bisik hati kecilku…aku terus meletakkan kenderaanku di parkir yang telah ku bina khas untuk kereta kesayangan ku…Setelah selesai,aku pun turun dan terus menjalankan aktiviti harianku iaitu mengelilingi rumah bagi mengesan ape yang berlaku pagi td.jelas skali ada kesan tompokan baru air mani di dinding rumah dan kesan tapak kaki baru serta lubang dinding yang makin besar..aku tinggalkan..mungkin kemudahan mereka untuk malam ni..aku hanya tersenyum…

    aku melangkah menuju ke pintu rumah…ku jenguk ke dalam rumah..betul…ada seorang lelaki hanya berkain pelikat sedang diurut oleh ibuku..Aku memberi salam dan terus melangkah..

    Dengan kebaya biru muda yang agak sendat..kolar leher yang agak luas bila tudung ditanggal dan sangat jarang yang boleh menampak kan bentuk tubuhku.. kuhayun langkah menaiki anak tangga.. Sambil tu sempat jugak aku menjeling ke arah lelaki tadi..

    “ boleh tahan…”

    Handsome jugak…

    Kakiku ku atur menuju ke bilik tidur…

    Biasalah…selalu bila pulang dari kerja aku terus menuju ke bilik tidur untuk menukar ape yang patut..cuma hari tu,aku hanya menanggalkan tudung..dan kebaya sendat masih lagi menutupi tubuhku..niat di hati untuk dihidangkan pada lelaki tadi walaupun di sebalik kebaya yang jarang..padaku,imaginasi lelaki sangat tinggi..walaupun berpurdah,mata mereka boleh menembusi pakaian tersebut..

    Setelah selesai,aku pun keluar dan menuju ke dapur…perut lapar,kena la cari makan…biasanya,hanya 3 in 1 yg akan jadi sasaran..

    Di ruangan atas,aku terdengar ibuku memanggil..dengan langkah yang penat,aku pergi ke arahnya..

    Die menyuruh aku menjamu tetamu dengan air kopi..ibu mengenalkan aku pada lelaki td..namanya lan..

    Tanpa bantahan,aku pun turun dan membuat air kopi…sesudah ku rase ianya ok,aku pun hantar air tersebut ke atas..

    Dengan niat yang telahku pasang sejak awal tadi,aku naik ke atas..butang baju di bahagian tengah dada,ku buka…kerana butang tu la yang akan menampakkan alur payudaraku…dalam hati,nak je aku tanggal bra dan biarkan baju shaja yang mnutupi..tapi aku takut kalau2 ibuku perasan..masak dibuatnya..dengan kolar baju terbuka luas…aku menundukkan diri untuk meletakkan hidangan tersebut di hadapan lan..apa lagi,bulat mata lan memandang tepat ke arah lurah buah dadaku yang mengkal ni walaupun sudah ramai lelaki yg telah menikmatinya..

    Dengan senyum,aku bangun dan menutup buah dadaku dengan talam..sempat juga aku memberi senyuman kepada lan..dan lan hanya mampu membalas senyumku…

    Aku turun ke dapur meninggalkan lan bersama ibuku..Dalam sedar dan tak..aku terlelap di atas sofa di dapur..Hampir 5 minit,aku tersedar dari lelap..dengan perlahan,aku mengintai ke atas…tiba2,langkahku mati..mata ku terbeliak..ape tak nya…aku melihat ibuku sedang mengurut kemaluan lan..nasib baik ibuku tak perasaan,sb die mmbelakangkn aku..cuma lan yg betul-betul mngadap aku…segan tak segan..aku hanya mengukir senyum..begitu jugak lan…

    Dengan perasaan yg lain macam..aku duduk smula di sofa…

    Terbayang2 kemaluan lan yang besar dan pnjang…

    Naluri perempuan terus menyelubungi perasaan aku..aku jd serba x kena..tnganku mula menggosok segi tiga emas milikku sendri..

    Plahan2 aku gosok…butang baju kbya yg td nya sudah terbuka,ku buka lagi sehingga kesemuanya terlucut…aku memasukkan tgnku…dan mula memainkan puting kecil sebesar hujung jari kelingking yg mlekat pada buah dada ku…

    Ku gentel2 sambil ku pejamkan mta…sungguh nikmat ku rase..asyik!!!!

    Dalam x sdar…tgan ku kini memasuki ke dalam kain kbya yg aku pkai td..kini kaki ku trkangkang…jari jmari mula mnyorong tarik ke dalam lubang nkmat milikku sdri…aku resah…keresahan yang tak dapat aku kawal lagi membuatkan aku ingin melakukan sesuatu…

    Aku bngun…jam menunjukkan jam 5.30 ptg..sluar dlm yg aku pkai ku lucutkan..aku bjalan menuju blik air..dengan perasaan segan,aku terpaksa melalui di hadapan lan walaupun die jauh di bahagian atas rumah..lan hanya tersenyum..dan aku terus memegang baju ku agar tak terbuka di hadapanya..takut juga rasanya..maklumlah dah 7 tahun aku tak melakukan aktiviti seperti ini..

    aku masuk ke dalam bilik air..pintu ku rapatkan sedikit..ku tanggal bajuku..dan bra yg menutupi buah dada ku,aku tanggal..baju kbya ku sarung smula…kini,hanya baju sahaja yang menutupi bahagian atas tubuhku seperti anganku awal tadi..dengan keadaan yang jarang serta sendat..terlihatlah dua buah gunung mekar dan segar terselindung di sebalik baju tersebut…maka..timbullah puting di sblik baju kbaya biru yg aku pakai..memang jelas sekali…ini mungkin menyebabkan setiap batang lelaki yang melihatnya akan tegak brdiri seperti tiang bendera..serta boleh memuntahkan larva seperti lelaki-lelaki yang pernah aku knal..semuanya memuntahkan cecair pekat pd bahagian dadaku..kadang,habis basah baju kerjaku..tapi apa kan daya…terima je lah…

    Pintu bilik air ku buka…Aku keluar dan duduk smula di sofa…

    Seperti td,aku mbuka butang baju kbya tersebut…plahan2 aku gentel putingku…mata ku terpejam…

    Tiba2….

    “ sdap gentel sdri..??? ”

    Aku bingkas bngun…rupenya,lan telah brada di sebelahku smbil kmaluanya tercacak disbalik kain pelikat yang die pakai…lan tersenyum memandang ke arahku…Dengan keadaan  yg sgt malu dan gelabah,aku terus menundukan muka dan mngancing smula baju kbaya yg ku pkai..aku mengangkat lututku dan memeluk kedada..aku terdiam seribu bahasa sebelum bersuara semula dan bertanyakan tentang ibuku pada lan..

    “Mana mak..?”

    “Ada kat atas..td die kata nak baring..pnat sgt kot…?”

    “Lan nak kemane..?”

    “ nak ke toilet…tak tahan sangat dah..”

    “Tak tahan…??”

     Aku tersentap dan hanya mampu tersenyum…aku menunjukkan toilet kepadanya…belum sempat lan melangkah..aku bersuara kembali…

    “ lame dah tengok…?”

    “ lame jugak…cantik yer…? Geram nak pegang…”

    “Kenape tak kejutkan izan…?”

    “Benda free…xkan nak kejotkan awal2 kot..?”

    Lan tergelak kecil..

    Kepala ku mula tersentap mendengar ayat yang keluar dari mulut lan…lan meneruskan langkahnya…aku tersenyum dan trus menyambung posisi ku tadi..cume aktivitinya taklah ku jalankan..perasaan segan masih lagi menyelubungi diri…namun,belum smpat sofa yang ku duduk pnas smula..lan datang menghampiri sekali lagi..

    Aku tnye lan…

    “ kenapa…?”

    “ nak mintak tolong sikit boleh tak..?”

    “ tolong ape…?”

    sambil menjawab sambil tu jugak lah anak mataku memandang pada batang lan yang tersembunyi di sebalik kain pelikat yang die pakai..

    Tibe-tibe lan bersuara…

    “ Boleh tolong kluarkan tak..?”

    Aku tnye blik..

    “kluarakan ape..?”

    Dengan slamber lan melepaskan kain pelikat yang die pakai di dpn mataku…Aku tgamam…

    Ape tak nye…batang besar,panjang n bminyak tengah sapa aku…seolah2 sedar akan keinginan yg aku inginkan…aku jadi gelabah…takut kalau ibuku turun…teruja melihat batang sepanjang 8 inci dan ukur lilit 3 inci setengah…tangan ku sedikit menggeletar..dan nafasku mula tak menentu..

    dengan nada yang terketar2..aku tanye lan..

    “nak kluarkan macam mane..??”

    Lan tersenyum sambil menjawab..

    “ikut suke aku izan la…janji die  kluar..boleh…?”

    Gabra ku makin bertambah

    Tangan ku mule ketar dengan kuat..

    Nafasku juga semakin tak menentu…lan bersuara semula..

    “Cepat la…”

    “ errr…izan takut…”

    “ xda ape..mak dah tido tu..”

    Lan cube meyakinkan aku…

    Dengan jantung yang bersebar seolah ingin pecah..Aku menyuruh lan menghampiri ku..kini batang lan betul2 same paras dengan mulut aku…dalam keadaan yang amat takut…aku memegang batang lan dengan tangan yang terketar..

    besar dan padat dalam genggamanku…aku mengukir senyuman…dengan perasaan yang begitu teruja…aku membuka mulut…aku mengeluarkan lidahku..perlahan2 kepala takuk milik lan ku jilat…aku memainkan lidah ku di hujung lubang kencingnya…lan tersentap dengan caraku…nmpak kesemua jari kaki lan terangkat ke atas…lan memuji kehebatan aku ketika aku menikmati batang kemaluannya..hati kecil ku terus berkata…

    “Ni bukan batang pertama yang dah aku rasa…dah banyak air mani aku telan…sebab 2 fizikal ku x ubah seperti anak dara sunti walaupun telah berusia 31 tahun…”

    Aku meneruskan aktiviti ku…hampir sluruh batang lan aku telan…sampai tercungap2 lan aku kerja kan…tangan lan mula memegang kepala ku..aku hanya megikut rentak ayakan tangan nya..mane tak nya..makin lame makin laju tngan lan menarik kepalaku…Lame jugak aku mengerjkan batang lan sampai aku sdiri tak sedar bila aku buka butang baju kebaya ku sendiri…bila dah terbuka,bergegar la buah dada ku ketika aksi sorong tarik di mulut atas ku berjalan…

    aku hentikan hsapan..dengan buah dada trdedah,.dengan kain kebaya ku yang nmpak basah di bahagian kangkang…aku bngun untuk mlihat ibu ku di bahagian atas rumah…dengan perlahan,aku mlangkah ke arah tangga…aku melihat ibuku sedang baring…betul kata lan…tapi,memang itupun keadaan ibu ku..die akan baring setelah selesai mgurut orang..dan die akan terlelap dan tak akan bangun klau aku tak kejutkan sampai pagi esok…

    untuk memastikan yang ibu ku benar2 tido…aku memnggil ibuku…panggilan kubtak bersahut…dah lena la 2 sb pnat sgt meggosok lan dari pukul 4 lagi…dengan cepat,aku berpaling ke arah lan…aku lihat lan sedang menghayun tangan nya pada batang yang aku kerjakan tadi smbil matanya terpejam menikmati lancapannya di atas sofa…aku menghampiri lan…aku duduk di sebelah lan…aku pgang tgan lan yang sedang menghayun tangan nya…aku mengambil alih kerja lan…

    Aku tunduk dak terus membenamkan btang la ke dalam mulut ku..tangan lan mula merayap di bahagian belakang ku..lan mula menundukkan kepalanya dan mencium aroma seorang wanita si bhagian blakang ku..lan bangun dan memegang kepla ku..lan agkat…dengan tak semena2…bibir lan singgah di bibirku..kami saling berkucupan…lidah ku di sedut oleh lan sdalam2 nya.tersa mcm nak ptus…. 

    Lan bangun…dan terus mlutut btol2 kat clah kangkang ku..yg memisahkan aku ngan lan cume kain kebaya ku yang sendat..bhagian atas aku dah terdedah…aku hnya tersandar di atas sofa…kbaya yg terbuka,terus menampakkan buahdada ku yang segar..perasaan malu telah hilang..yang ada sekarang perasaan yg inginkan kepuasan…aku hanya membiarkan  lan menatap buah  dada ku…plahan2 tngan lan mnghpiri buah dada ku..tangan nya mula mngusap kdua2 buah dada ku..sesekali lan meramas lembut…aku mndengus…

    lan memegang pinggangku…dan terus menarik pinggang ku menghampiri nya…aku hanya mengikut kehendak lan….lan mula mencium hruman yg ada pada dada aku..memg la wangi…wangian yang bercampur dengan peluh seorng wanita akan mengeluarkan satu haruman yang boleh menaikkan rasa ghairah pada seorang lelaki..Kini bibir lan mula singgah pada gunung pejal milikku…lan mula mnyusu dengan rakus skali…buah dada ku dihisap silih berganti…kebaya yg terbuka td,aku bka shabis boleh..cume lengan je aku xtanggal kan…badan ku mula melentik…kepala lan ku tarik seolah2 meminta agar lan memasukkan seluruh buahdada ku ke dalam mulutnya…

    Setelah puas menikmatinya…lan menyuruh aku bersandar kembali…aku hanya menurut…lan menyingkap kain kebaya ku hingga ke paras pinggang…ape lagi,tersembul la segi tiga emas aku di hadapan mata lan…tanpa membuang masa,lan terus menyembamkan muka nya di kemaluan ku…aku menggeletar…aku menarik kain kebaya ku sehingga aku boleh mengangkang kan kaki ku sleluas mungkin agar mudah untuk lan menghirup air nikmat yang keluar dari lubang faraj ku…biji kelntiku di jilat oleh lan..kadang2 lan menggigit manja…terangkat2 punggung ku seolah2 ingin Memasukkan keseluruhan segi tiga emas aku ke dalam mulut lan…

    Aku mnolak kepala lan..isyarat supaya lan memberhentikan tindakan nya…dengan keadaan yg sama seperti tadi…aku bangun untuk melihat ibu ku…nyata die sudah nyenyak smbil berkeruh…aku menghampiri lan…aku tarik tngan la…belum sempat aku berkata ape,lan merangkul tubuh ku…setiap ruang pd tubuhku lan cium smahu nya…kemudian lan menanggalkan baju ku…kini tiada ape lagi yang menutupi dada ku…ianya terbuka luas…tanpa membuang masa,lan trus mmbaham buahdada ku smbil berdiri…aku tidak membiarkan lan melakukan seorang dri..

    Tangan ku mula liar mencari snjata lan…bila dapat shja..aku terus mgosok batang lan dengan kasar…lan menghentikan hisapan…dan mula mencium leher ku..aku membiarkan saja..kadang terasa lan menggigit kecil…dengan kain kebaya yg sndat,aku mlutut di hadapan lan…kali ni aku hisap batang lan semahu mungkin..lebih kurang 15 minit aku kerja kan btang la…lan sudah mula bertindak agresif…aku tau,lan dah nak smpai…mulutku x lpas dr batang lan…tiba2,lan mendengus…pergerakan nya terhenti..lan kejang…terketar2 bdn lan menahan orgasme nyer sdri…dalam masa yang same,tekak ku terus menerima air mani lan yang memancut2….tak sedikit pun yang tinggal…lan memegang kepala ku dan aku mendongak…terpncar kepuasan di raut wajah lan…aku bangun…aku memegang tangan lan dan memimpin nya menuju ke bilik ku…dengan bahagian atas terdedah tanpa seurat benang..aku bawa lan masuk ke dalam bilik..lan hanya mengekori ku dalam keadaan bogel…smpai di bilik,aku mengunci pintu…aku membuka kain kebaya yang ku pakai..belum pun sempat kain itu terlucut,lan memegangnya..katanya,die ingin menikmati tubuh ku ketika aku berkebaya lengkap..aku akur dengan permintaan lan..ku ambil smula bju yg ku tinggal kan di bawah..aku mengenakan semula…lan myuruh aku baring diatas tilam…dengan keadaan yang agak sukar untuk bergrak akibat kebaya yg ketat…aku hanya mengkakukan dri..lan mula naik ke atas tubuh munggil ku…habis satu badan dicium nya…aku hanya mpu ternganga…kain ku di singkap oleh lah..,skali lg lan mnyembamkan muka nya pd kmaluanku…aku hnya mpu mluaskan kangkangan ku…lan bngun dan terus mncium ku..di bisik kan ke telinga ku…lan meminta kbenaran untuk mnyetubuhi ku…dengan rela…aku memejamkan mata…

    Terasa kapala zakar lan mula bertemu lubang faraj ku…aku mendengus….plahan2 lan memasukakn btg nya ke dlam lubang nikmat ku…kerana air nikmat yang telah bnyak keluar dari faraj ku..batng lan dengan mudah menmbusi masuk ke dalam faraj ku..lan membenamkan batang nya di dlam faraj ku buat sketika…aku mngemut btg lan tanda aku boleh menerima khadiran nya…lan mula mnyorong tarik…maklum lah hampir 7 tahun aku tidak menikmati seks,kini lan hadir untuk mmbanjiri tanah yang sekian lama gersang ini…hampir sejam lan menikmati tubuh badan ku..bermcam2 skil lan ingin aku lakukan dengan memakai kebaya..aku hanya menurut…aku suka bla lan memeluk ku erat sambil die menghenjut lubang nikmat ku…lagi2 bla aku berada di atas nya..seperti pasangan pengantin di mlm pertama..aku benar2 menyerahkan sgala2 nya…untuk kali terakhir nya..lan membaringkan aku…die mula menghayun…lbih kurang 10 minit,keadaan lan btambah rakus..aku tau,lan dah nak smpai..begitu jga aku…aku mnerima tujahan2 hebat dr lan…tersa senak hingga ke pngkal rahim..lan membisikkan bahwa layar nya akan berlabuh…aku hanya mengngguk…pd mula nya lan ingin pancut di atas baju kbaya ku..namun aku mlarang…aku sudah lame tak menerima pancutan ke dalam rahim..jd,aku menyatakan hasratku..lan mengiyakan…kini lan mula melajukan kayuhan…aku tau lan bnar2 nak sampai…aku mngangkat kaki ku dan terus mngepit pinggang lan…smbil tngan ku metangkul lher lan…lan terus memeluk tubuh ku..tidak lame kmudian…lan mngejang…berdas2 pancutan mani nya memenuhi ruang rahim ku..begitu juga aku…aku tak tahu kali ke brapa aku dah klimaks…lan terdampar di atas tubuh badan ku…peluh lan dan peluh ku kini bercmpur…

    aku memerhatikan jam di dinding..tepat jam 8.30 mlm…bermakna,lame jgak lah aku berama dengan lan…aku menolak lan ke tepi…lan terlena…aku terus mnyusun langkah ke bilik air..dengan baju yang basah lencun dengan air peluh..aku tersandar di pintu blik air tanda keletihan…butang baju ku buka satu persatu…kini terburai la segala2 nya…aku tau,masih ada mata jalang di luar sna…aku mnghadap cermin…bnyak tanda merah di tinggal kan oleh lan x trkecuali di bahagian dada ku..aku tersenyum..dan memusing kan bdan ke arah lubang yg sudah lame menanti khadran ku…selesai mndi,aku masuk ke bilik dan terus mngejutkan lan supaya bngun sebelum ibu ku bngun…lan mngenakan pakaian nya semula…aku masih lagi bkemban di dalm bilik…lan masuk smula ke dalam bilik…dengan ciuman di dahi,lan meninggalkan aku dengan seribu 1 kenangan…sebelum bergerak pulang,lan meminta sesuatu dari aku…KEBAYA..lan inginkan kebaya yang aku pakai ketika bersama nya…aku memberikan nya…dan lan bergerak pulang…aku terus memakai pakaian kegemaran ku dan terus mgejut ibu ku…aku tdo dengan lena skali pada mlm itu….dengan kesan gigitan yg di tinggal kan oleh lan…

    BERSAMBUNG……