abangsanggapburit

    Kisah seks antara adik dn akak sendiri

    ᗰEᑎGIᗪᗩᗰ ᒪᑌᗷᗩᑎG ᑕIᑭᗩᑭ KᗩKᗩK ᔕEᑎᗪIᖇI NOVEMBER 6, 2014 BY SITONGGEK

    Dalam keluarga aku,aku hanya mempunyai 2 beradik , dan aku mempunyai seorang kakak yang lebih tua dari aku 5 tahun. Namanya hasliza dan aku panggilnya kak ija. Ibu dan ayahku telah lama tiada kerana mengidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Tinggallah aku berdua bersama kak ija di rumah peninggalan arwah kedua ibubapaku. Kami hidup sederhana sahaja, kak ija bertugas sebagai Jururawat di Hospital Swasta dan belum berkahwin manakala aku hanyalah seorang pekerja pembantu am rendah lantaran kelulusan SPM ku yang tidak seberapa bagus. tapi kami cukup gembira dan tidak merungut dengan kerjaya kami. Bercerita mengenai fizikal kak ija, aku boleh gambarkan dirinya seorang yang bertubuh tegap dan sederhana tinggi dan mempunyai dada yang bidang dan disitulah membukit 2 buah gunung yang kukira cukup besar. dia juga mempunyai pinggul yang sungguh tonggek dan besar. rambutnya sederhana panjang ke paras bahu dan ikal bentuknya. dan beliau juga berkulit kuning langsat dan sedikit sepet matanya mengikut arwah ayah yang ada mix cina.Ramai lelaki mengidamkan tubuhnya yang ranum dan menyelerakan itu. Tapi yang peliknya kak ija tidak melayan semua itu dan beliau juga tidak mempunyai teman lelaki. dan aku tidak pernah bertanyakan mengenai hal itu.. dan mengenai taste fashionnya, dia suka bertudung dan berpakaian jeans ketat serta t shirt yang melekap di badan.. Satu hari petang , cuaca cukup tidak baik.. hujan yang berterusan selama berjam-jam membuat aku mati kutu untuk berjalan diluar bersama rakan-rakan. plan asal aku untuk ke pekan terpaksa dibatalkan. Kak ija juga tidak muncul dari biliknya. “Mungkin buat hal dia lah tu ” getus hati aku.. aku pun terus melangu kebosanan tak tau nak buat apa…buat ini tak kena.. buat itu tak kena….tiba-tiba dengan tak semena-mena, GGRRRUUMMMMMMMMMM.. kedengaran bunyi petir dan guruh sabung menyabung. sejurus selepas itu kedengaran seperti orang menjerit dari bilik. “Arrrrrkkk! Amran.. tolong, akak”..aku terus bergegas ke bilik kak ija dan mendapati dia sedang terbaring kerana terkejut dengan bunyi guruh tadi.. ”akak tak apa-apa” aku bertanya.. ”kuat betul bunyi guruh tu.. terkejut akak.. amran temankan akak jelah dalam bilik ni yer.. takut pulak akak sorang2 ni..” aku mengiyakan saja tanda tak kisah.. rupanya kak ija tengah sedap tidur tadi.. urm.. dia pun menyambung kembali tidurnya setelah diganggu oleh guruh tadi.. aku pon duduk di kerusi solek.. takkan aku nak tidor sebelah dia plak…gila apa.. Tetapi bau harum yang hangat dari bilik itu membuatkan aku serba tak kena. dengan cuaca yang suram dan hujan, aku dapat rasakan tiba tiba nafsu syahwatku bergelojak dalam diri.. ”takkan aku nak rogol kak aku sendiri..itu salah” getus hati aku.. makin lama makin tak boleh ditahan-tahan.. aku membuat keputusan untuk merapatkan diri ke katil kak ija. Misi harus dibuat segera walaupun ia bermakna aku akan merosakkan masa depan kak ija.. ditambah dengan kak ija yang berpakain baju kelawar berwarna merah membuatkan aku hilang kawalan.. Perlahan2 aku mengesot ke katil dan aku duduk disebelahnya.. dengan tangan yang menggeletar.. aku beranikan diri menyentuh bahunya.. aku urut lembut dan ku lihat tiada respon dari kak ija. aku beranikan diri untuk memegang lembut bahagian dadanya.. tiba 2 kak ija tersentak dan terkejut dengan tindakan aku. ”am, apa yang am buat ni? am jangan apa2kan akak.. am nak rogol akak yer..” aku mula ketakutan.. aku mula memikirkan tindakan aku tadi.. melihat aku mula ketakutan, kak ija mula mengendurkan kemarahannya.. ”kenapa ni Am? Am nak buat apa dengan akak, ha.. akak ni akak kandung Am.. sampai hati am buat akak camni.” “Akak, am bukannya apa, am dah tak tahan tengok kecantikan tubuh akak, body akak lentik, punggung besar, dada pulak membukit kencang.. am jadi tak keruan, ” aku mula berterus terang.. Melihat pengakuan ku itu, kak ija tersenyum .. ”napa am tak pernah cakap kat akak yang am idamkan tubuh akak.. kalau am berterus terang, kan senang.. tak payah nak curi-curi pegang,” berderau aku mendengar kata-kata kak ija.. “Jadi akak kasi lah am meneroka tubuh akak?” aku bertanya inginkan kepastian. ”Untuk adik akak, akak sanggup buat apa saja”..aku menjerit kegembiraan dalam hati..yes yes… ”Nak akak bukak baju ni ke atau am yang sendiri bukakkan” aku mengangguk dan menyatakan kak ija yang perlu membuka bajunya.. Kak ija menyuruh aku berbaring di atas katil sementara dia bangun dan mula membuat aksi membuka baju kelawarnya secara perlahan-lahan. sedikit demi sedikti tersingkap tubuh badannya yang bercoli hitam dan.. argghhhh.. dia memakai G string berwarna hitam.. adikku dibawah ni mula menegang keras yang tak dapat ditahan-tahan lagi. ”am suka g string akak ni?” Aku mengangguk laju-laju macam orang bodoh. dia mula menonggeng membelakangi aku dan menarik tali gstring yang nipis itu dan dilepaskannya perlahan.. ”Am tak nak cium bontot akak ni? ” aku yang sudah tidak sabar terus saja meluru ke arah punggungya yang besar dan aku cium semahu-mahunya. ”perlahan sikit dik, tak lari gunung dikejar..” aku malu sendiri.. Aku pun mula menerokai pungung akak ku dan ku jilat secara rakus.basah punggung kak ija dengan air liur aku yang bersemburan.. ”bawak akak ke katil itu sayang” kak ija meminta. dengan sepenuh kudrat aku membawanya ke katil.. perlahan2 aku turunkannya.. Kak ija terus membuka g string dan dibukanya sedikit demi sedikit sehingga aku tidak keruan. ”Jilat adikku sayang. Jilatlah semahunya.” ..Aku yang tidak sabar terus saja memegang pussynya yang tidak berbulu dan tembam itu menggunakan jari telunjuk dan jari hantu, kak ija mendengus kesedapan dan meminta ku menjilatnya. aku sengaja melambat2kan permintaanya supaya dia berasa geram.. Dia menarik rambut dikepalaku dan aku tersembam dipussynya yang sudah berair itu.. aku mula menjilat secara laju dan perlahan berselang-seli. ”Uh Ah Uh uhgrhhhhh.. sedapnya.. fuck me amran, fuck me..” Kak ija mula hilang arah.. aku juga yang hilang akal terus saja melajukan proses jilatan aku diselang seli dengan tangan ke arah klitorisnya. ..laju dan perlahan berselang seli sehingga kami melupakan terus ikatan adik beradik dalam persetubuhan ini. Aku mula megang buah dadanya yang besar dan tegang itu. aku urut perlahan-lahan dan aku menanggalkan tali branya yang hitam itu sedikit demi sedikit. kak ija yang sudah kuyu matanya tidak mempedulikan tindakan aku itu. ”ramas tetek akak ni am.. ramas sekuat2nya.. gigit am.. gigittttt ” aku yang geram terus saja mencium putingnya yang berwarna coklat gelap dengan pantas dan tangan kiriku meramas buah dada yang satu lagi. aku gentel, aku pusing, aku ramas secara berselang seli. aku kerjakan buah dadanya sehingga aku berasa nikmat yang teramat sangat.. setelah puas meneroka bukit kak ija, kak ija ingin merasai keenakan buah zakarku. dia meminta aku berbaring dan mengangkangkan kakiku supaya mudah dia melakukan kerjanya itu.. kak ija memegang sdikit demi sedikit zakarku yang sederhana besar itu. dan kemudian setelah dikocoh berkali – kali, dia memasukkan nnya ke dalam mulut dan mula menelan sedikit demi sedikit.. diulangnya proses telan dan luah berkali-kali sehingga ku berasa pening dek kenikmatan yang tak pernah aku rasakan. ”Am nak lawan akak yer…kita tengok berapa lama am boleh tahan dengan lancapan akak ni” Wah cam pertandingan pulak. kak ija mula mengocoh zakarku dengan lembut dan bertukar kepada laju. Aku terpaksa bertahan dari “serangan” kak ija yang bertubi-tubi itu. ”wah boleh tahan yer adik akak ni.. cam dah biasa buat jer?” aku tersipu-sipu malu dengan sindirannya itu.. “oklah , kita tukar posisi ye sayang..” Kak ija berbaring dan dia pun mengangkang kakinya seluas mungkin. ”Am, fuck me am, fuck me harder..” aku pun bergerak ke arah atas badannya dan memegang zakarku untuk ditujukan ke pussy kak ija yang telah bersedia menerima tujahan dari aku.. aku memasukannya perlahan-lahan dan terus menekan ke dalam.. ku tarik dan memasukannya sekali lagi perlahan-lahan dan terus menujah ke pussy kak ija yang ketat itu.. setelah itu aku tidak menunggu lagi setelah pussynya terbuka lantas aku menujahnya secara perlahan2 dan diselang seli dengan tujahan yang keras dan dalam. Kak ija sudah mengerang kesedapan .. “Plap, plap, plap, plap” bunyi air maziku bertemu dengan air mazi kak ija.. Aku memegang pinggangnya yang ramping itu dan ku tolak ke atas badanku untuk dia merasakan kedalaman zakarku..dia hanya mengerang “ARGHHH, ARghhhh…” sahaja dengan matanya yang kuyu.. Aku meminta kak ija menonggeng selentik mungkin dan ku ingin menujah pussynya dari belakang, Bontotnya yang pejal dan besar itu aku tampar beberapa kali secara lembut untuk aku memulakan proses kesedapan.. setelah itu aku tidak menunggu lagi dan terus aku membelasah bontotnya dengan tujahan yang keras dan mantap sehingga kak ija tidak mampu berkata-kata melainkan mengerang dan mendesah… ” rogol akak am, rogol akak am…” itulah ayat2 yang diulang2nya sehingga membuat aku ingin klimaks… aku dengan pantas menyuruh kak ija untuk menyedut air maniku yang bakal keluar tidak lama lagi.. setelah menujah beberapa kali untuk kali terakhir, air mani yang panas dan hangat itu pun ku talakan ke mukanya dan buah dadanya. laju dan pantas pancutannya.. kemudian aku mencium bibir kak ija dan mencium dahinya seraya mengucapkan terima kasih diatas kesudianyya untuk disetubuhi. kak ija hanya tersenyum dan berkata ”lain kali kita boleh buat lagi, nanti akak akan prepare untuk “peperangan” kita yang seterusnya..” Aku tersenyum dan berasa sungguh gembira.. aku dan kak ija terbaring kepenatan di katil. Aku tidak sangka kami akan melakukan hubungan seks sedangkan kami adalah adik beradik yang tak sepatutnya melakukan taboo seperti ini. kak ija melangkah ke bilik air dengan berbogel seraya memberikan aku senyuman yang paling manis. “Harap2 lepas ni dapat lagi” kata-kataku sambil memeluk bantal. Advertisements  ◦ ᔕIᗩᑎG ᗰᗩᒪᗩᗰ TEᖇᗷᗩYᗩᑎG Tᑌᗷᑌᕼ KᗩKᗩK.ᔕEᖇEᑎTᗩK KOTE KEᖇᗩᔕ .  ◦ ᑭEᖇᗰᗩIᔕᑌᖇI ᕼᗩTI ᗩKᑌ ᑕᗩᑎTIK ᗷIᗪᗩᗪᗩᖇI ᔕYᑌᖇGᗩ .. ᗷOᗪY ᗰOᑎTOK,TETEK ᗷEᔕᗩᖇ,ᑭOEᑎ TEᗰᗷᗩᗰ …

    wisebanditeggsshoe

    en akkava pathi than sola poren,ava suma super ah irupa,ava molaiya jacket la cover pani irukum podhe avlo alaga irukum,cover panama patha inam super ah irukum. Veetula irukuradha vida en akka velila dhan athigama suthuva,enai movieku kutitu pova,but inoru payanum varuvan,en akka pakathula ukarnthuduvan.

    Padam potadhum light off ayiduchi,knjm neram kalichi light potanunga,apo pakathula irunthavan oru kai en akka molaila,inoru kai akka voda pantla athuvum pundaiya nontikitu irunthan.en akka panty nanainchiduchi. Idhalam onum nadakathamari vetuku varuva,aprm phonela vara msglam patha en akkava okuramarilam msg varum,avalum avangaluku othuzhaikuramari dhan msg panuva,idhalam ni8 avaluku theriyama padipen. Oru nal en frnd sonan,en annan oru item girlah matter pani mobile ah record pani irukan,nan pathen neyum pakuriyanu enai ketan,nanum oknu sonen,avan annan phone ah eduthutu vanthan,nanum en frndsm paka arambichom.

    Antha video la,first en frnd annan avanga frndslam dress ah avuthu potutu ninanga,apo oru girl ah apdiye thukkitu vanthu bed paduka vachanga,antha bedla en akka jollyah paduthuruka,en akka podavaiya oruthan uruvitan,jacket,pavadaiya kalatitu,en akkamela padara arambichitanga,brava kalatititu en akka molaiya sapinan,oruthan jatty ah kalaititu pundaiya kaiyala thechi en akka mood ah akuran,oruthan sunniya en akka vaayla vitan,ava sapura. En frnd videova pathu nala natu katada epdi umpura paaru,atha thevidiya va namum okanum da,apdinu sonan,enaku orumari irunthadhu.

    En akkava padukapotu avan annan poola ula vitu oluthan paaru,en akka ahhh nu kathuna,but avan vidula avan sunniya en akka pundaiyila vitu adichikite irunthan,en akka ssshhh ahhh mmm ahh hmhmmm nu munanite iruntha,avan kanchiya en akka pundaikula vitan.Videova pathukitu en frnd solran,en annan epdi oluthan antha thevidiyavanu enai ketan,nan superdanu sonen,en akkava oluthatha enkitaye kekuran paarunu nenaichen,but en akka ava pundaiya padham patha poola sapikitu iruntha,antha time inoruthan avan poola en akka pundaikula force ah vitu okka arambichan,en akka ahh nu solum podhu,ava vaayla poola ula amukitu irunthan en frndoda annan.

    Matha frndsm en akkava vidama oluthukite irunthanga,avalum ool vangikite iruntha,kitathata antha video 3hours oduchi,apo avanunga epdilam oluthurupanunganu paarunga. en akkava otha elarum avanunga kanchiya en akka pundaikula dhan vitanunga,kitathata ovvoruthanum 3 times oluthu kanchiya vitanunga,antha 3hoursla 15times ool vanguna en thevidiya akka.

    blueblog80

    Iza Isteri Orang

    FEB 23

    Posted by mrselampit

    Rate This

    Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmm.. Mmm.. Aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!

    “Ooohh.. I dahh.. Tak tahan!!” rengek Iza.

    Aku tidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Iza sehingga hampir lumat tempat tu mulut kukerjakan. Beberapa urat bulu pantat Iza termasuk ke dalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantatnya. Aku tengok jam sudah pukul 1.00 pagi.

    Lidahku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku ke dalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Iza terangkat bila jari ku makin ke dalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku meresmikannya. Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Iza dan aku tarik punggungnya naik ke atas sehingga pantatnya terdorong ke mulutku.

    Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Iza mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan.. Tubuhnya masih menggil bila aku melepaskan mulut ku dari pantatnya. Aku bangun berdiri di depan Iza sambil melucutkan seluar dalam aku. Tersergamlah batang aku yang sudah keras sekerasnya. Iza senyum.

    “Hmm.. Panjang..!!” kata dia tersenyum.

    Aku biarkan sahaja sambil Iza mendekatkan muka dan mulut dia ke batangku. Dia membuka mulut dan memasukkan batang aku dalam mulutnya.. Digenggamnya batangku.. Dan mula menjilat-jilat kepala itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah Iza.

    Aku sudah terasa batangku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang kebanggaanku.. Seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulah yang dijilat oleh Iza. Bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Iza melepaskan batangku.. Ternyata sudah tegak dan keras. Lantas itu.. Dia mula menyedut.. Dan menghisap.. Sedikit sedikit..

    “Mmmph.. Mmpphh.. Srrtt.. Srrt..!!” bunyi mulut Iza.

    Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Iza untuk memasukkan kesemua batang aku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya.

    Iza terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya.. Dia melurut lurutkan lidah dia ke atas batang aku hingga ke buah zakar. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku..

    “Aduhh.. Sss.. Izaa perlahan.. Senak I..!!” kata aku pada Iza.

    Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia menguak-nguakkan mulut kepala batang aku dengan menggunakan lidahnya.. Dan sesekali dia memasukkan seluruh batang ku ke dalam mulutnya.

    “Mmm.. Ooo..!!” aku pula mengeluh kesedapan.

    Tiba-tiba Iza berhenti mengulum batang aku dan dia membisikkan sesuatu kepadaku.

    “I tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I sudah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”

    Aku cuma tersenyum mengiyakan permintaannya. Aku mula membaringkan Iza dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung Iza dengan bantal. Pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah dihadapanku.

    Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang Iza dan meletakkan kepala butuhku tepat di muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan. Aku merebahkan diriku diatas perut Iza.

    Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Iza aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan. Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat. Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkan lagi. Namun begitu ianya sudah lama tegang dan keras.

    Aku membuka bibir pantat Iza yang comel itu dan mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.

    “Aaahh.. Hhhgghh.!!” Iza merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku mula menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat Iza. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat.

    Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya. Iza mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat Iza berkali-kali.

    “Argh.. Sedappnya..!!” jerit Iza bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar pantatnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya.

    Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan.

    “Aaahh.. Ssseeddaappnya..!” rintihan Iza membuatkan aku lebih terangsang.

    Akupun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

    “Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh..!!” erangannya semakin kuat.

    Aku terus menikam pantat Iza dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat Iza yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Iza turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya. Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Iza berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk senjataku.

    “Ohh.. Sedapnya, please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!”Aku semakin kuat mendayung.

    Agak lima minit Iza nak mencuba teknik ‘riding’pula. Aku menuruti kemahuannya. Sebelum menunggang aku, dia sudah membasahi pelirku dengan air liurnya. Aku bantu dia memasukkan batangku ke dalam lubang pukinya. Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu.

    Sebaik sahaja dia memulakan henjutan, aku juga mula meramas-ramas buah dadanya. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masih banyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan Ibu jariku menggentel-gentel puting payudara Iza.

    “Ohh.. Hngg..” rengek mulut Iza pada setiap henjutan yang dilakukan.

    Ternyata dia sudah mula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya sudah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya. Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku. Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya. Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Dia bercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel puting teteknya.

    “Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” rengeknya bertalu-talu.

    Aku berhenti menujah apabila aku dapati lubang pantatnya ketat semula. Kalau aku teruskan dia akan ‘cum’dan sampai ke puncak atau climax terlebih dahulu.

    “Ah..! kenapa henti. I tengah sedap nii. Please..!!” rayu Iza apabila aku berhenti menojah tadi.

    “Sabar.. Sayang I terasa penatlah” jawabku berpura-pura.

    Sudah tiga kali dia nak sampai ke puncak. Ketiga-tiganya aku sekat dengan berbagai cara. Sebenarnya, air maniku juga sudah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menojah-nojah tadi. Aku mahu biar lebih lama batang pelirku berendam dalam lubangnya. Kekadang lebih enak dan menyeronokkan direndam daripada terus-terusan menghenjut.

    Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku, dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemu bermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu. Apabila kugentel-gentel puting teteknya, badannya mula mengeliat kesedapan. Pelirku juga semacam dicas semula.

    “Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayu Iza sekali lagi.

    Dengan perlahan-lahan, aku mula menojah-nojah lubang pantatnya. Turun naik turun naik bertalu-talu. Kemudian semakin lama semakin laju.

    “Sedapp.. Sedapp..!!” dia merintih lagi.

    Aku kemudiannya mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki Iza seluasnya dan terus menjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya.

    “Agghh..!!” Iza mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya.

    Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat Iza. Semakin lama semakin laju. Aku semakin melajukan dayunganku dan Iza mula mengerang kuat. Aku tahu Iza akan klimax. Aku juga sedemikian. Tahap bertahanku akan berakhir..

    “I nak lepas.. Dalam!!” aku cuba mengujinya.

    “Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Iza menjerit halus membantah permintaanku.

    Dayunganku semakin laju. Apabila terasa aku hampir memancutkan air maniku dengan pantas aku mencabut batangku dari pantat Iza.. Oohh.. Dearr.. Dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku. Iza seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, laju dan banyak itu terkena buah dadanya. Sepantas itu juga aku menghalakan batangku ke mukanya. Berjejes air pekat kena sebahagian pipinya yang gebu dan ditumbuhi jerawat galak itu.

    Iza tersenyum kepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya.. Hampir lima minit barulah Iza bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula.

    Perlahan-lahan Iza turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dijilatnya saki baki air maniku dan dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Iza. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Iza. Aku terdampar keletihan dan Iza segera berlari ke bilik air memuntahkan maniku yang bergenang dalam mulutnya.

    “Tidur sini le.. I sejuk..!!” bisiknya setelah kembali dari bilik air. Aku segera memeluknya dan akhirnya kami tertidur keletihan.

    Aku terjaga ketika jam menunjukkan hampir pukul enam setengah pagi. Aku bergegas keluar dari rumahnya membawa seribu kenangan.. Ohh Iza aku sayangkanmu!

    jubodijilat

    Sangap emm kt cikgu zaman sekarang.. lagi² cikgu nie, body dia slim tapi tetek n bontot besar mantap..

    Teringin nk rogol cikgu nie.. cikgu yg separuh bogel dengan tudung labuh masih di kepala aku rogol ganas².. burit gebu dia berair bile dijolok batang..

    Pastu aku berdiri belakang cikgu, aku doggie burit dia sambil tangan aku ramas tetek besar disebalik tudung labuh dia.. tengah merogol cikgu aku naik geram dengan bontot besar cikgu, terus aku usap lubang jubo dia dengan jari

    Pastu aku tonggeng kan bontot cikgu, terus aku jilat lurah bontot dia.. lubang jubo cikgu aku ludah n jolok dengan 3jari

    Bile lubang jubo cikgu terbuka.. aku tujah lubang jubo cikgu laju².. cikgu yg tengah kene rogol mengerang kenikmatan..

    Bile dh nk pancut aku brhenti menujah lubang cikgu, aku duduk mengangkang ditepi katil mintak cikgu isap batang aku..

    Aku geram dengan muka putih suci cikgu yg tengah main batang, aku angkat peha biar lurah jubo aku terbuka dan aku paksa cikgu jilat jubo aku, kepala cikgu aku pegang pastu aku halakan ke lurah jubo.. aku tekan muka cikgu lame² kat lurah jubo sampai cikgu susah bernafas..

    Cikgu jilat sampai berbuih lurah jubo aku, pastu aku x tahan terus aku pancut banyak kt muka cikgu yg putih suci nie